Anda di halaman 1dari 74

MODUL

Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Kelas XII Semester 1

Penulis
Mety Yulian Siska, S.ST

Editor
Mety Yulian Siska, S.ST

Desainer isi
Mety Yulian Siska, S.ST

Desainer sampul
Mety Yulian Siska, S.ST

Sumber sampul
Canva

i | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Kata Pengantar

Industri pariwisata merupakan salah satu industri yang


pada saat ini berkembang dengan sangat pesat di Indonesia.
Perkembangan industri ini memberikan dampak positif dalam
berbagai aspek kehidupan masyarakat Indonesia. Wisatawan
yang melakukan perjalanan wisata memiliki berbagai macam
kebutuhan untuk dipenuhi. Hal ini tentunya menjadi peluang bagi
masyarakat pada umumnya dan khususnya para siswa SMK
yang nantinya akan menjadi pekerja di bidang pariwisata.
Berdasarkan hal tersebut, maka para peserta didik SMK harus
dibekali dengan ilmu pengetahuan mengenai bidang pariwisata.
Adapun salah satu pengetahuan yang harus dibekali kepada
peserta didik adalah pengetahuan tentang Pengelolaan MICE.

Modul Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan


Exhibition ini telah dirancang sesuai dengan KI dan KD pada mata
pelajaran Pengelolaan MICE serta mengacu pada SKKNI
sehingga diharapkan memberi gambaran kepada peserta didik
untuk mengaplikasikannya saat terjun ke masyarakat. Modul ini
masih jauh dari kata sempurna, penyusun mohon kritik dan saran
yang sifatnya membangun demi kesempurnaan penyusunan
modul berikutnya.

Penulis

ii | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


DAFTAR ISI

Kata Pengantar ......................................................................... ii


Daftar Isi.................................................................................... iii
Glosarium ................................................................................. v

BAB I Pendahuluan
A. Deskripsi Pembelajaran ......................................................... 1
B. Prasyarat Mempelajari Modul ................................................ 3
C. Petunjuk Penggunaan Modul ................................................. 3
D. Tujuan Akhir .......................................................................... 6
E. Peta Kedudukan Kompetensi................................................. 8
F. Peta Kedudukan Modul.......................................................... 8
G. Silabus ................................................................................... 9

BAB II Pembelajaran
A. Rencana Belajar Peserta Didik .............................................. 20
B. Kegiatan Belajar Peserta Didik .............................................. 22

Kegiatan Belajar 1
Menganalisis Lokasi Pameran .................................................... 23
Tujuan Pembelajaran ................................................................. 23
Materi Pembelajaran .................................................................. 23
A. Pengertian lokasi pameran .................................................... 23
B. Memilih lokasi pameran ......................................................... 24
Rangkuman ........................................................................... 28
Tugas .................................................................................... 28
Tes formatif............................................................................ 29
Lembar kerja.......................................................................... 29

Kegiatan Belajar 2
Menganalisis spesifikasi pameran .............................................. 31
Tujuan Pembelajaran ................................................................. 31
Materi Pembelajaran .................................................................. 31
A. Pengertian pameran .............................................................. 31
B. Jenis- jenis pameran.............................................................. 33
C. Unsur- unsur pameran ........................................................... 34
Rangkuman ........................................................................... 36
Tugas .................................................................................... 37
Tes formatif............................................................................ 37
Lembar kerja.......................................................................... 37

Kegiatan Belajar 3
Menganalisis pemasangan/ pelepasan elemen pameran ........... 39
Tujuan Pembelajaran ................................................................. 39
Materi Pembelajaran .................................................................. 39
A. Pengertian elemen pameran .................................................. 39
B. Jenis- jenis elemen pameran ................................................. 40

iii | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


C. Pemasangan dan pelepasan elemen pameran ...................... 41
Rangkuman ........................................................................... 43
Tugas .................................................................................... 44
Tes formatif............................................................................ 44
Lembar kerja.......................................................................... 45

Kegiatan Belajar 4
Menganalisis staging .................................................................. 46
Tujuan Pembelajaran ................................................................. 46
Materi Pembelajaran .................................................................. 46
A. Pengertian staging ................................................................. 46
B. Kelengkapan staging ............................................................. 47
C. Menangani kegiatan staging .................................................. 48
Rangkuman ........................................................................... 51
Tugas .................................................................................... 51
Tes formatif............................................................................ 52
Lembar kerja.......................................................................... 53

Kegiatan Belajar 5
Menganalisis sumber daya fisik .................................................. 54
Tujuan Pembelajaran ................................................................. 54
Materi Pembelajaran .................................................................. 54
A. Pengertian sumber daya fisik ................................................. 54
B. Mengelola sumber daya fisik ................................................. 57
Rangkuman ........................................................................... 59
Tugas .................................................................................... 60
Tes formatif............................................................................ 60
Lembar kerja.......................................................................... 61

Kegiatan Belajar 6
Mengevaluasi sumber daya untuk pemasangan/
pembongkaran pameran ............................................................ 62
Tujuan Pembelajaran ................................................................. 62
Materi Pembelajaran .................................................................. 62
Rangkuman ........................................................................... 64
Tugas .................................................................................... 65
Tes formatif............................................................................ 65
Lembar kerja.......................................................................... 65

Daftar Pustaka

iv | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


GLOSARIUM

Conference : Pertemuan dalam jumlah yang besar dan biasanya


pesertanya terdiri dari kaum profesional dan biasanya disertai
dengan pameran

Exhibition : Pameran

Incentive : Suatu perjalanan yang biayanya ditanggung oleh


perusahaan/organisasi bagi staf ataupun mitra usaha yang
berprestasi.

Loading : Kegiatan memuat barang

Meeting : Pertemuan dalam jumlah yang teridir dari jumlah


peserta yang terbatas yang membicarakan suatu topik untuk
kepentingan bersama.

MICE : Singkatan dari meeting, incentive, conference dan


exhibition

Unloading : Kegiatan membongkar barang dilakukan

setelah kegiatan dilaksanakan.

Venue : Tempat atau lokasi diselenggarakannya sebuah event.

v | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


BAB I Pendahuluan

A. DESKRIPSI PEMBELAJARAN
B.
Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan
Exhibition merupakan salah satu mata pelajaran muatan
peminatan kejuruan (C3) pada kompetensi keahlian Usaha
Perjalanan Wisata. Mata pelajaran ini diajarkan sejak kelas
XI semester 1 sampai dengan kelas XII semester 2. Tujuan
mempelajari mata pelajaran ini adalah untuk membekali
peserta didik dengan ilmu pengetahuan mengenai industri
MICE serta bagaimana cara mengelola MICE dengan baik.
Ketuntasan penguasaan kompetensi ini diukur dengan
kemampuan peserta didik dalam merencanakan, mengelola
serta melaksanakan suatu kegiatan MICE. Penguasaan
kompetensi pada mata pelajaran ini meliputi tiga aspek,
yaitu aspek sikap, aspek pengetahuan dan aspek
keterampilan.
Ruang lingkup materi yang akan dibahas pada modul
ini adalah:
1. Kegiatan belajar 1 Menganalisis Lokasi Pameran, terdiri
atas:
A. Pengertian lokasi pameran
B. Memilih lokasi pameran

1 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


2. Kegiatan belajar 2 Menganalisis spesifikasi pameran,
terdiri atas:
A. Pengertian pameran
B. Jenis- jenis pameran
C. Unsur- unsur pameran

3. Kegiatan belajar 3 Menganalisis pemasangan/


pelepasan elemen pameran, terdiri atas:
A. Pengertian elemen pameran
B. Jenis- jenis elemen pameran
C. Pemasangan dan pelepasan

4. Kegiatan belajar 4 Menganalisis staging, terdiri atas:


A. Pengertian staging
B. Kelengkapan staging

5. Kegiatan belajar 5 Menganalisis sumber daya fisik,


terdiri atas:
A. Pengertian sumber daya fisik
B. Mengelola sumber daya fisik

6. Kegiatan belajar 6 Mengevaluasi sumber daya untuk


pemasangan/ pembongkaran pameran

2 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


B. PRASYARAT MEMPELAJARI MODUL

Sebagaimana dalam pembelajaran menggunakan


system moduler, adanya hubungan keterkaitan antara satu
kompetensi dasar dengan kompetensi dasar lainnya
merupakan suatu ciri pembelajaran yang
berkesinambungan. Modul Pengelolaan Meeting, Incentive,
Conference dan Exhibition ini dapat dipelajari oleh semua
peserta didik pada kompetensi keahlian Usaha Perjalanan
Wisata yang ingin mempelajari dan memahami lebih jauh
mengenai mata pelajaran Pengelolaan Meeting, Incentive,
Conference dan Exhibition, terkhusus bagi peserta didik
kelas XI dan kelas XII. Mata pelajaran ini sebagai bagian
Mata Pelajaran Kelompok C3 dapat dipelajari secara
tersendiri tanpa ada keharusan menyelesaikan materi
lainnya. Akan lebih baik jika peserta didik sudah
menuntaskan materi kepariwisataan dan materi terkait
lainnya untuk mempermudah pemahaman dan
mengembangkan kreativitas dan inovasi dalam kegiatan
pembelajaran.

C. PETUNJUK PENGUNAAN MODUL

Sebelum mempelajari modul ini perhatikanlah dan ikutilah


petunjuk-petunjuk dan cara-cara mempelajarinya baik oleh

3 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


peserta didik maupun oleh guru atau fasilitator agar
pemelajaran dapat berjalan sesuai dengan prosedur yang
ada pada petunjuk penggunaan modul ini.
1. Penjelasan Bagi Siswa
a. Bacalah dengan cermat modul ini. Setiap Modul ini
memuat keterampilan dan pengetahuan yang
peserta didik perlukan untuk dapat sukses
mempelajari mata pelajaran ini.
b. Bila dalam proses memahami materi peserta didik
mengalami kesulitan, diskusikan dengan teman-
teman atau konsultasikan dengan guru/instruktur.
c. Persiapkan alat tulis dan bahan praktek yang
diperlukan sesuai sub kompetensi yang dipelajari.
d. Kerjakan tugas-tugas, baik secara individu maupun
kelompok dengan jujur dan teliti serta bertanggung
jawab.
e. Kerjakan Tes Formatif dan Tugasnya.
f. Tes Formatif, Tugas dan Lembar Kerja yang pada
akhir pemelajaran adalah untuk menguji sejauh
mana tingkat penguasaan terhadap kompetensi
tersebut.
g. Apabila telah kompeten dengan memperoleh nilai
minimal 7,00 lanjutkan ke kegiatan belajar
berikutnya. Apabila belum memenuhi standar
minimal yaitu 7,00 (tujuh) maka harus mengulangi
dari kegiatan belajar yang masih belum berhasil

4 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


sampai memperoleh srandar minimal yang
ditentukan
h. Setelah berakhir mempelajari sub kompetensi dan
dinyatakan lulus dari semua sub kompetensi, maka
kerjakan evaluasinya. Tes evaluasi adalah tes untuk
menguji kemampuan penguasaan peserta didik
secara keseluruhan dari kompetensi Pengelolaan
Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition.
i. Jika peserta didik telah menguasai secara tuntas
semua kegiatan belajar dalam modul ini, ajukanlah
uji kompetensi.
j. Apabila ada hal yang kurang dimengerti tanyakan ke
fasilitator atau guru.

2. Peran Fasilitator/Guru
a. Bacalah modul ini dengan seksama. Bagian ini
merupakan keterampilan dan pengetahuan yang
diperlukan oleh peserta didik dalam mencapai
tujuan dari mata pelajaran ini.
b. Bantulah peserta didik dalam merencanakan proses
pembelajaran.
c. Bimbinglah peserta didik melalui tugas-tugas
pelatihan yang dijelaskan dalam tahapan belajar.
d. Membantu peserta didik memahami konsep-konsep
dan praktek baru dan menjawab pertanyaan peserta
didik mengenai proses pembelajaran.

5 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


e. Membantu peserta didik untuk menentukan dan
mengakses sumber tambahan lain yang diperlukan
untuk belajar.
f. Mengorganisasikan kegiatan belajar kelompok jika
diperlukan.
g. Merencanakan seorang ahli/ guru tamu dari tempat
kerja untuk membantu jika diperlukan.
h. Merencanakan proses penilaian dan menyiapkan
perangkatnya.
i. Melaksanakan penilaian.
j. Menjelaskan kepada peserta didik tentang sikap,
pengetahuan dan keterampilan dari suatu
kompetensi yang perlu untuk dibenahi dan
merundingkan rencana pembelajaran selanjutnya.
k. Mencatat pencapaian kemajuan peserta didik.
l. Mengadakan remedial bagi peserta didik yang
belum kompeten.

D. TUJUAN AKHIR

1. Kinerja yang diharapkan


Kinerja yang diharapkan setelah mempelajari mata
pelajaran ini adalah terbentuknya peserta didik yang
kompeten dari segi pengetahuan dan keterampilan
dalam melakukan Pengelolaan Meeting, Incentive,
Conference dan Exhibition

6 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


2. Kriteria Keberhasilan
Kriteria keberhasilan dalam penguasaan kompetensi ini
dalam pencapaiannya dapat terlihat dari segi kuantitas
dan kualitasnya. Dari segi kuantitas yaitu perolehan nilai
peserta didik melalui angka yang diperolehnya, dan dari
segi kualitas yaitu terbentuknya kompetensi peserta
didik dari segi pengetahuan dan keterampilan.

3. Variabel dan Kriteria keberhasilan


Kriteria penilaian keberhasilan peserta didik pada mata
pelajaran Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference
dan Exhibition, peserta didik dinyatakan kompeten bila
telah memperoleh batas minimal nilai 7,00 (tujuh koma
nol-nol), apabila belum mencapai batas minimal tersebut
maka harus mengulang kembali.
Kriteria dan variable keberhasilan sebagai berikut:
9,00 - 10,00 = A Amat Kompeten
8,00 - 8,99 = B Kompeten
7,00 - 7,99 = C Cukup Kompeten
0 - 6,99 = D Belum Kompeten

7 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


E. PETA KEDUDUKAN KOMPETENSI

KELOMPOK C1 KELOMPOK C2 KELOMPOK C3

SIMKOMDIG KIP PPTP

IPA TERAPAN K3 PPPW

KEPARIWISATAAN ADM UMUM PPW

BAHASA ASING MICE

PKK

F. PETA KEDUDUKAN MODUL

KD 3.1 KD 4.1 KD 3.6 KD 4.6 KD 3.11 KD 4.11 KD 3.17 KD 4.17

KD 3.2 KD 4.2 KD 3.7 KD 4.7 KD 3.12 KD 4.12 KD 3.18 KD 4.18

KD 3.3 KD 4.3 KD 3.8 KD 4.8 KD 3.13 KD 4.13 KD 3.19 KD 4.19

KD 3.4 KD 4.4 KD 3.9 KD 4.9 KD 3.14 KD 4.14 KD 3.20 KD 4.20

KD 3.5 KD 4.5 KD 3.10 KD 4.10 KD 3.15 KD 4.15

KD 3.16 KD 4.16

8 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


G. SILABUS

Nama Sekolah : SMK Negeri 3 Bandung


Bidang Keahlian : Pariwisata
Kompetensi Keahlian : Usaha Perjalanan Wisata
Mata Pelajaran : Pengelolaan Meeting Incentive Conference dan Exhibition
Kelas/Semester : XII / 1
Durasi Pembelajaran : 9 JP

KI-3 (Pengetahuan) :
Memahami, menerapkan, menganalisis, dan mengevaluasi tentang pengetahuan faktual, konseptual, operasional dasar, dan metakognitif
sesuai dengan bidang dan lingkup kerja Usaha Perjalanan Wisata pada tingkat teknis, spesifik, detil, dan kompleks, berkenaan dengan ilmu
pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dalam konteks pengembangan potensi diri sebagai bagian dari keluarga, sekolah,
dunia kerja, warga masyarakat nasional, regional, dan internasional.

KI-4 (Keterampilan) :
Melaksanakan tugas spesifik dengan menggunakan alat, informasi, dan prosedur kerja yang lazim dilakukan serta memecahkan masalah
sesuai dengan bidang kerja Usaha Perjalanan Wisata. Menampilkan kinerja di bawah bimbingan dengan mutu dan kuantitas yang terukur
sesuai dengan standar kompetensi kerja. Menunjukkan keterampilan menalar, mengolah, dan menyaji secara efektif, kreatif, produktif, kritis,
mandiri, kolaboratif, komunikatif, dan solutif dalam ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah, serta
mampu melaksanakan tugas spesifik di bawah pengawasan langsung. Menunjukkan keterampilan mempersepsi, kesiapan, meniru,
membiasakan, gerak mahir, menjadikan gerak alami dalam ranah konkret terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah,
serta mampu melaksanakan tugas spesifik di bawah pengawasan langsung.

Indikator Pencapaian Alokasi


Kompetensi Dasar Materi Pokok Kegiatan Pembelajaran Penilain Sumber Belajar
Kompetensi Waktu
3.11 Menganalisis 3.11.1 Menentukan Lokasi 6 Jp  Mengamati untuk  Tes Tertulis  Pengelolaan
lokasi pameran lokasi pameran pameran mengidentifikasi dan  Penugasan Wisata
berdasarkan merumuskan masalah Konvensi
wilayah tentang lokasi pameran,
geografis

9 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Indikator Pencapaian Alokasi
Kompetensi Dasar Materi Pokok Kegiatan Pembelajaran Penilain Sumber Belajar
Kompetensi Waktu
3.11.2 Menganalisis untuk menumbuhkan rasa (Nyoman
lokasi pameran ingin tahu Dini : 2014)
 Mengumpulkan data  BSE UJP
tentang lokasi pameran, Jilid 2 U.E.
untuk menumbuhkan Wardani
kegemaran membaca  Wisata
 Mengolah data tentang Konvensi
lokasi pameran, untuk (Nyoman S.
menumbuhkan ketelitian Pendit :
dan kecermatan 1999)
 Mengkomunikasikan lokasi  Keputusan
pameran untuk Menteri
meningkatkan rasa Tenaga
percaya diri dan Kerja dan
kemampuan transmigrasi
berkomunikasi Republik
4.11 Mengerjakan 4.11.1 Mempersiapkan Pemeriksaan 6 Jp  Mengamati untuk  Penilaian Indonesia
pemeriksaan pemeriksaan lokasi pameran mengidentifikasi dan Unjuk Kerja Nomor 348
lokasi Pameran lokasi Pameran merumuskan masalah  Penugasan Tahun 2014
4.11.2 Mengerjakan tentang pemeriksaan  Internet
pemeriksaan lokasi pameran, untuk
lokasi Pameran menumbuhkan rasa ingin
tahu
 Mengumpulkan data
tentang pemeriksaan
lokasi pameran, untuk
menumbuhkan kegemaran
membaca

10 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Indikator Pencapaian Alokasi
Kompetensi Dasar Materi Pokok Kegiatan Pembelajaran Penilain Sumber Belajar
Kompetensi Waktu
 Mengolah data tentang
pemeriksaan lokasi
pameran, untuk
menumbuhkan ketelitian
dan kecermatan
 Mengkomunikasikan
pemeriksaan lokasi
pameran untuk
meningkatkan rasa
percaya diri dan
kemampuan
berkomunikasi
3.12 Menganalisis 3.12.1 Menentukan Spesifikasi 6 Jp  Mengamati untuk  Tes Tertulis
spesifikasi jenis-jenis pameran mengidentifikasi dan  Penugasan
pameran pameran merumuskan masalah
3.12.2 Menganalisis tentang spesifikasi
spesifikasi pameran, untuk
pameran menumbuhkan rasa ingin
tahu
 Mengumpulkan data
tentang spesifikasi
pameran, untuk
menumbuhkan kegemaran
membaca
 Mengolah data tentang
spesifikasi pameran, untuk
menumbuhkan ketelitian
dan kecermatan

11 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Indikator Pencapaian Alokasi
Kompetensi Dasar Materi Pokok Kegiatan Pembelajaran Penilain Sumber Belajar
Kompetensi Waktu
 Mengkomunikasikan
spesifikasi pameran untuk
untuk meningkatkan rasa
percaya diri dan
kemampuan
berkomunikasi
4.12 Menunjukkan 4.12.1 Melakukan Klasifikasi 6 Jp  Mengamati untuk  Penilaian
klasifikasi klasifikasi pameran mengidentifikasi dan Unjuk Kerja
pameran pameran merumuskan masalah  Penugasan
4.12.2 Menunjukkan tentang spesifikasi
klasifikasi pameran, untuk
pameran menumbuhkan rasa ingin
tahu
 Mengumpulkan data
tentang spesifikasi
pameran, untuk
menumbuhkan kegemaran
membaca
 Mengolah data tentang
spesifikasi pameran, untuk
menumbuhkan ketelitian
dan kecermatan
 Mengkomunikasikan
spesifikasi pameran untuk
untuk meningkatkan rasa
percaya diri dan
kemampuan
berkomunikasi

12 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Indikator Pencapaian Alokasi
Kompetensi Dasar Materi Pokok Kegiatan Pembelajaran Penilain Sumber Belajar
Kompetensi Waktu
3.13 Menganalisis 3.13.1 Mengimplement Pemasangan/ 6 Jp  Mengamati untuk  Tes Tertulis
pemasangan/ asikan faktor pelepasan mengidentifikasi dan  Penugasan
pelepasan keamanan dalam elemen merumuskan masalah
elemen pemasangan/ pameran tentang pemasangan/
pameran pelepasan pelepasan elemen
elemen pameran pameran, untuk
3.13.2 Menganalisis menumbuhkan rasa ingin
pemasangan/ tahu
pelepasan  Mengumpulkan data
elemen pameran tentang pemasangan/
pelepasan elemen
pameran, untuk
menumbuhkan kegemaran
membaca
 Mengolah data tentang
pemasangan/ pelepasan
elemen pameran, untuk
menumbuhkan ketelitian
dan kecermatan
 Mengkomunikasikan
pemasangan/ pelepasan
elemen pameran untuk
untuk meningkatkan rasa
percaya diri dan
kemampuan
berkomunikasi
4.13 Mengerjakan 4.13.1 Mempersiapkan Pemasangan/ 6 Jp  Mengamati untuk  Penilaian
pemasangan/ pemasangan/ pelepasan mengidentifikasi dan Unjuk Kerja

13 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Indikator Pencapaian Alokasi
Kompetensi Dasar Materi Pokok Kegiatan Pembelajaran Penilain Sumber Belajar
Kompetensi Waktu
pelepasan pelepasan elemen merumuskan masalah  Penugasan
elemen elemen pameran pameran tentang pengerjaan
pameran 4.13.2 Mengerjakan pemasangan/ pelepasan
pemasangan/ elemen pameran, untuk
pelepasan menumbuhkan rasa ingin
elemen pameran tahu
 Mengumpulkan data
tentang pengerjaan
pemasangan/ pelepasan
elemen pameran, untuk
menumbuhkan kegemaran
membaca
 Mengolah data tentang
pengerjaan pemasangan/
pelepasan elemen
pameran, untuk
menumbuhkan ketelitian
dan kecermatan
 Mengkomunikasikan
pengerjaan pemasangan/
pelepasan elemen
pameran untuk untuk
meningkatkan rasa
percaya diri dan
kemampuan
berkomunikasi

14 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Indikator Pencapaian Alokasi
Kompetensi Dasar Materi Pokok Kegiatan Pembelajaran Penilain Sumber Belajar
Kompetensi Waktu
3.14 Menganalisis 3.14.1 Menentukan Staging 6 Jp  Mengamati untuk  Tes Tertulis
staging kebutuhan mengidentifikasi dan  Penugasan
staging merumuskan masalah
3.14.2 Menganalisis tentang persiapan staging,
staging untuk menumbuhkan rasa
ingin tahu
 Mengumpulkan data
tentang pengaturan
staging, untuk
menumbuhkan kegemaran
membaca
 Mengolah data tentang
staging, untuk
menumbuhkan ketelitian
dan kecermatan
 Mengkomunikasikan
pengaturan staging untuk
menumbuhkan
keterampilan
4.14 Mengerjakan 4.14.1 Mempersiapkan Staging 12 Jp  Mengamati untuk  Penilaian
staging staging mengidentifikasi dan Unjuk Kerja
4.14.2 Mengerjakan merumuskan masalah  Penugasan
staging tentang pengerjaan
staging, untuk
menumbuhkan rasa ingin
tahu
 Mengumpulkan data
tentang pengerjaan

15 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Indikator Pencapaian Alokasi
Kompetensi Dasar Materi Pokok Kegiatan Pembelajaran Penilain Sumber Belajar
Kompetensi Waktu
staging, untuk
menumbuhkan kegemaran
membaca
 Mengolah data tentang
pengerjaan staging, untuk
menumbuhkan ketelitian
dan kecermatan
 Mengkomunikasikan
pengerjaan staging untuk
menumbuhkan
keterampilan
3.15 Menganalisis 3.15.1 Menentukan Sumber daya 6 Jp  Mengamati untuk  Tes Tertulis
sumber daya sumber daya fisik fisik mengidentifikasi dan  Penugasan
fisik 3.15.2 Menentukan merumuskan masalah
SDM dalam tentang sumber daya fisik,
pameran untuk menumbuhkan rasa
3.15.3 Menganalisis ingin tahu
sumber daya fisik  Mengumpulkan data
tentang sumber daya fisik,
untuk menumbuhkan
kegemaran membaca
 Mengolah data tentang
sumber daya fisik, untuk
menumbuhkan ketelitian
dan kecermatan
 Mengkomunikasikan
sumber daya fisik untuk

16 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Indikator Pencapaian Alokasi
Kompetensi Dasar Materi Pokok Kegiatan Pembelajaran Penilain Sumber Belajar
Kompetensi Waktu
menumbuhkan
keterampilan
4.15 Mempraktikkan 4.15.1 Mengawali Sumber daya 6 Jp  Mengamati untuk  Penilaian
pengecekan pengecekan fisik mengidentifikasi dan Unjuk Kerja
sumber daya sumber daya fisik merumuskan masalah  Penugasan
fisik 4.15.2 Mempraktikkan tentang pengecekan
pengecekan sumber daya fisik, untuk
sumber daya fisik menumbuhkan rasa ingin
tahu
 Mengumpulkan data
tentang pengecekan
sumber daya fisik, untuk
menumbuhkan kegemaran
membaca
 Mengolah data tentang
sumber daya fisik, untuk
menumbuhkan ketelitian
dan kecermatan
 Mengkomunikasikan
sumber daya fisik untuk
menumbuhkan
keterampilan
3.16 Mengevaluasi 3.16.1 Menganalisis Sumber daya 6 Jp  Mengamati untuk  Tes Tertulis
sumber daya sumber daya untuk mengidentifikasi dan  Penugasan
untuk untuk pemasangan/ merumuskan masalah
pemasangan/ pemasangan/ pembongkaran tentang sumber daya
pembongkaran pembongkaran pameran pemasangan/
pameran pameran pembongkaran pameran,

17 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Indikator Pencapaian Alokasi
Kompetensi Dasar Materi Pokok Kegiatan Pembelajaran Penilain Sumber Belajar
Kompetensi Waktu
3.16.2 Mengevaluasi untuk menumbuhkan rasa
sumber daya ingin tahu
untuk  Mengumpulkan data
pemasangan/ tentang sumber daya
pembongkaran pemasangan/pembongkar
pameran an pameran, untuk
menumbuhkan kegemaran
membaca
 Mengolah data tentang
sumber daya pemasangan/
pembongkaran pameran,
untuk menumbuhkan
ketelitian dan kecermatan
 Mengkomunikasikan
sumber daya pemasangan/
pembongkaran pameran
untuk menumbuhkan
keterampilan
4.16 Merumuskan 4.16.1 Mengerjakan Pengecekan 6 Jp  Mengamati untuk  Penilaian
pengecekan pengecekan sumber daya mengidentifikasi dan Unjuk Kerja
sumber daya sumber daya fisik merumuskan masalah  Penugasan
untuk untuk tentang pengecekan
pemasangan/ pemasangan/ sumber daya pemasangan/
pembongkaran pembongkaran pembongkaran pameran,
pameran pameran untuk menumbuhkan rasa
4.16.2 Merumuskan ingin tahu
pengecekan  Mengumpulkan data
sumber daya tentang pengecekan

18 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Indikator Pencapaian Alokasi
Kompetensi Dasar Materi Pokok Kegiatan Pembelajaran Penilain Sumber Belajar
Kompetensi Waktu
untuk sumber daya pemasangan/
pemasangan/ pembongkaran pameran,
pembongkaran untuk menumbuhkan
pameran kegemaran membaca
 Mengolah data tentang
pengecekan sumber daya
pemasangan/
pembongkaran pameran,
untuk menumbuhkan
ketelitian dan kecermatan
 Mengkomunikasikan
pengecekan sumber daya
pemasangan/
pembongkaran pameran
untuk menumbuhkan
keterampilan

19 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


BAB II Pembelajaran
A. RENCANA BELAJAR PESERTA DIDIK
G.
Kompetensi Keahlian : Usaha Perjalanan Wisata
Kompetensi Inti :

KOMPETENSI INTI 3 KOMPETENSI INTI 4


(PENGETAHUAN) (KETERAMPILAN)
Memahami, menerapkan, Melaksanakan tugas
menganalisis, dan spesifik dengan
mengevaluasi tentang menggunakan alat,
pengetahuan faktual, informasi, dan prosedur
konseptual, operasional kerja yang lazim dilakukan
dasar, dan metakognitif serta memecahkan
sesuai dengan bidang dan masalah sesuai dengan
lingkup kerja Usaha bidang kerja Usaha
Perjalanan Wisata pada Perjalanan Wisata.
tingkat teknis, spesifik, Menampilkan kinerja di
detil, dan kompleks, bawah bimbingan dengan
berkenaan dengan ilmu mutu dan kuantitas yang
pengetahuan, teknologi, terukur sesuai dengan
seni, budaya, dan standar kompetensi kerja.
humaniora dalam konteks Menunjukkan
pengembangan potensi keterampilan menalar,
diri sebagai bagian dari mengolah, dan menyaji
keluarga, sekolah, dunia secara efektif, kreatif,
kerja, warga masyarakat produktif, kritis, mandiri,
nasional, regional, dan kolaboratif, komunikatif,
internasional. dan solutif dalam ranah
abstrak terkait dengan
pengembangan dari yang
dipelajarinya di sekolah,
serta mampu
melaksanakan tugas
spesifik di bawah
pengawasan langsung.
Menunjukkan

20 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


keterampilan
mempersepsi, kesiapan,
meniru, membiasakan,
gerak mahir, menjadikan
gerak alami dalam ranah
konkret terkait dengan
pengembangan dari yang
dipelajarinya di sekolah,
serta mampu
melaksanakan tugas
spesifik di bawah
pengawasan langsung.

Kompetensi Dasar :

KOMPETENSI DASAR KOMPETENSI DASAR


PENGETAHUAN KETERAMPILAN
(KD dari KI-3) (KD dari KI-4)
3.11 Menganalisis lokasi 4.11 Melakukan
pameran pemeriksaan lokasi
Pameran
3.12 Menganalisis 4.12 Melakukan
spesifikasi pameran klasifikasi pameran
3.13 Menganalisis 4.13 Melakukan
pemasangan/ pemasangan/
pelepasan elemen pelepasan elemen
pameran pameran
3.14 Menganalisis staging 4.14 Melakukakan
staging
3.15 Menganalisis 4.15 Melakukan
sumber daya fisik pengecekan sumber
daya fisik
3.16 Mengevaluasi 4.16 Melakukan
sumber daya untuk pengecekan sumber
pemasangan/ daya untuk
pembongkaran pemasangan/
pameran pembongkaran
pameran

21 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


B. KEGIATAN BELAJAR PESERTA DIDIK
H.

22 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Kegiatan Belajar 1
Menganalisis Lokasi Pameran

TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah melakukan diskusi dan menggali informasi, peserta
didik dapat:
3.11.1 Menentukan lokasi pameran berdasarkan wilayah
geografis dengan percaya diri
3.11.2 Menganalisis lokasi pameran dengan percaya diri

4.11.1 Disediakan pilihan lokasi pameran, peserta didik


dapat mempersiapkan pemeriksaan lokasi Pameran
sesuai tugas dengan tanggung jawab
4.11.2 Disediakan pilihan lokasi pameran, peserta didik
dapat mengerjakan pemeriksaan lokasi Pameran
dengan inisiatif dengan tanggung jawab

MATERI PEMBELAJARAN
A. Pengertian lokasi pameran
Venue adalah tempat atau lokasi diselenggarakannya
sebuah event (Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan
Transmigrasi Republik Indonesia nomor 348 tahun 2014).

Gambar 1.1
Pameran outdoor
Sumber : Indonesia Outfest

23 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Gambar 1.2
Paviliun Indonesia di 26th Moscow International Travel & Tourism
Exhibition (MITT) di Moskow yang berlangsung tanggal 12-14 Maret
2019. (Dok. KBRI Moskow)

B. Memilih lokasi pameran


Memilih lokasi pameran merupakan hal yang sangat
penting untuk dilakukan, karena akan sangat
memengaruhi kelancaran kegiatan pameran yang akan
dilaksanakan. Langkah- langkah yang harus dilakukan
dalam memilih lokasi demi suksesnya suatu pameran
adalah sebagai berikut:
1. Menganalisis spesifikasi venue dan lokasi kegiatan
yang dibutuhkan dengan cara:
a. Mengidentifikasi konteks dan jenis kegiatan
(Meeting, Incentive Travel, Conference,
Exhibition, Exhibition, Impressariat, Special
Event, dll) serta kebutuhan terkait sifat dan jenis
kegiatan (berkaitan dengan jumlah ruangan,

24 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


kapasitas ruangan, fasilitas yang terdapat di
dalam venue, teknologi, peralatan k3 (kesehatan,
keselamatan, dan keamanan), special entrance,
loading dock, parkir, daya dukung listrik, toilet, dll)
untuk memperoleh spesifikasi yang akurat.
b. Melakukan analisis spesifikasi venue dan lokasi
kegiatan berkaitan dengan jumlah ruangan,
kapasitas ruangan, fasilitas yang terdapat di
dalam venue, teknologi, peralatan k3 (kesehatan,
keselamatan, dan keamanan), special entrance,
loading dock, parkir, daya dukung listrik, toilet, dll.
c. Menetapkan syarat spesifikasi venue dan lokasi
kegiatan (kerangka acuan kerja, RPF (request for
proposal), dll) untuk dijadikan sebagai pedoman.

2. Mengumpulkan informasi tentang venue dan lokasi


kegiatan:
a. Mencari informasi yang dibutuhkan terkait venue
dan lokasi kegiatan yang sesuai spesifikasi dari
berbagai sumber. Informasi yang dibutuhkan
terkait venue meliputi: Aksesibilitas, Jumlah
ruangan, Kapasitas ruangan, Fasilitas yang
terdapat di dalam venue, Teknologi, Peralatan,
K3 (Kesehatan, Keselamatan, dan Keamanan),
Special entrance, Loading dock, Parkir, Daya
dukung listrik, Toilet, Kitchen, Banquet Facilities,
F&B (Food and Beverage), dll.

25 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


b. Menetapkan alternatif venue dan lokasi kegiatan
(indoor/ outdoor) sesuai dengan pedoman dan
spesifikasi yang dimiliki.
c. Mengidentifikasi sumber-sumber informasi
(Website, Directory/Meeting Planner, Brosur,
Majalah, Convention Bureau , Tourism Board,
Asosiasi di bidang Industri Pariwisata, National
Tourism Organization (NTO), KBRI, dll) terkait
venue dan lokasi kegiatan yang sesuai
spesifikasi.
d. Menjalin komunikasi dengan cara menghubungi
sumber-sumber informasi terkait venue dan
lokasi kegiatan.

3. Melakukan site inspection


a. Mengidentifikasi faktor-faktor yang penting dalam
melakukan site inspection, meliputi: Aksesibilitas,
Jumlah ruangan, Kapasitas ruangan, Fasilitas
yang terdapat di dalam venue, Teknologi,
Peralatan, K3 (Kesehatan, Keselamatan, dan
Keamanan), Special entrance, Loading dock,
Parkir, Daya dukung listrik, Toilet, Kitchen,
Banquet Facilities, F&B (Food and Beverage), dll.
b. Menyiapkan checklist dan alat lain yang
dibutuhkan dalam site inspection, diantaranya:
daftar spesifikasi kebutuhan event di venue,
kamera dan alat ukur.

26 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


c. Menyusun checklist dan alat lain yang dibutuhkan
dalam site inspection sesuai dengan spesifikasi
dari kegiatan yang akan diselenggarakan
d. Mengidentifikasi pihak-pihak yang terkait dalam
site inspection, diantaranya: pengelola venue,
teknisi venue, petugas keamanan, F&B (food and
beverage), chef untuk menu, room division,
referensi, dll.
e. Menghubungi pihak-pihak yang terkait dalam site
inspection untuk dapat dilakukan komunikasi
terkait waktu pelaksanaan kegiatan site
inspection.
f. Site inspection dilakukan secara menyeluruh
dengan menggunakan checklist yang telah
disiapkan.

4. Menetapkan venue dan lokasi kegiatan


a. Informasi yang dibutuhkan terkait alternatif venue
dan lokasi kegiatan diperoleh melalui berbagai
sumber dan pelaksanaan site inspection.
b. Menganalisis kelebihan dan kelemahan masing-
masing lokasi.
c. Venue dan Lokasi kegiatan dipilih dari alternative
yang ada melalui proses pertimbangan dan
diskusi dalam tim.
d. Venue dan Lokasi kegiatan ditetapkan.

27 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Rangkuman

 Venue adalah tempat atau lokasi


diselenggarakannya sebuah event
(Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan
Transmigrasi Republik Indonesia nomor
348 tahun 2014).
 Langkah- langkah dalam memilih lokasi:
Menganalisis spesifikasi venue dan
lokasi kegiatan yang dibutuhkan.
Mengumpulkan informasi tentang
venue dan lokasi kegiatan
Melakukan site inspection
Menetapkan venue dan lokasi
kegiatan

Tugas

Bentuklah kelompok (4 orang). Setiap kelompok memilih


tempat lokasi pameran dan penyelenggaraan kegiatan
MICE.
sebuah laporan hasil analisis meliputi Aksesbilitas,
Ketersediaan tempat parkir, Jenis-jenis ruangan, Ukuran
ruangan, Kapasitas ruang, Pintu masuk dan pintu keluar,
dan Fasilitas.
Buat Power Point dan Persentasikan depan kelas.
Lokasi pameran sebagai berikut:
1. Jakarta Convention Center
2. Sentul International Convention Center
3. Bandung Convention Center

28 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


4. JIEXPO Kemayoran
5. Jogja Expo Center
6. Bali Nusa Dua Convention Center
7. Indonesia Convention Exhibition

Test Formatif

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan jelas dan


tepat!
1. Pemilihan Venue merupakan hal yang sangat
penting demi suksesnya pelaksanaan suatu
pameran. Jelaskan pengertian dari venue tersebut!
2. Informasi mengenai lokasi pameran harus akurat
dan lengkap. Uraikan tahapan kegiatan
pengumpulan informasi tentang venue dan lokasi!
3. Uraikan faktor-faktor yang penting dalam melakukan
site inspection!

Lembar Kerja

Studi Kasus
1. Bacalah Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan
transmigrasi Republik Indonesia Nomor 348 Tahun
2014, kemudian uraikan hal- hal berikut ini:

29 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


a. Apa saja elemen kompetensi yang dibuttuhkan
dalam menyeleksi venue kegiatan?
b. Uraikan kriteria unjuk kerja dari masing-
masing elemen kompetensi tersebut!
c. Lakukan pemeriksaan lokasi pameran!
2. Alat dan bahan yang diperlukan: alat tulis dan
jaringan internet
3. Langkah kerja:
a. Downlad Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan
transmigrasi Republik Indonesia Nomor 348
Tahun 2014 serta penjelasannya tentang
pemilihan lokasi pameran!
b. Uraikan jawaban tugas di atas!

30 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Kegiatan Belajar 2
Menganalisis spesifikasi pameran

TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah melakukan diskusi dan menggali informasi, peserta
didik dapat:
3.12.1 Menentukan jenis-jenis pameran dengan percaya
diri
3.12.2 Menganalisis spesifikasi pameran dengan percaya
diri

4.12.1 Disediakan gambar berbagai pameran, peserta didik


mampu melakukan klasifikasi pameran sesuai tugas
dengan tepat
4.12.2 Disediakan gambar berbagai pameran, peserta didik
mampu menunjukkan klasifikasi pameran dengan
inisiatif dan tanggung jawab

MATERI PEMBELAJARAN
A. Pengertian pameran
Menurut Surat Keputusan Menteri Pariwisata Pos
dan Telekomunikasi nomor KM. 108/HM.702/MPPT-91
pasal Ic tentang Exhibition atau Pameran: merupakan
suatu kegiatan untuk menyebarluaskan informasi dan
promosi yang ada hubungannya dengan
penyelenggaraan konvensi atau yang ada kaitannya
dengan pariwisata.

31 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Pameran merupakan suatu bentuk dalam usaha
jasa pertemuan yang mempertemukan antara produsen
dan pembeli namun pengertian pameran lebih jauh
adalah suatu kegiatan promosi yang dilakukan oleh suatu
produsen, kelompok, organisasi, perkumpulan tertentu
dalam bentuk menampilkan display produk kepada calon
relasi atau pembeli. Adapun macam pameran itu adalah:
show, exhibition, expo, pekan raya, fair, bazaar, pasar
murah.

Pameran diartikan sebagai penyajian visual


dengan benda-benda dua dan tiga dimensi, dengan
maksud mengkomunikasikan ide atau informasi kepada
orang banyak (Sulaiman, 1988). Pameran merupakan
suatu usaha untuk memperlihatkan secara sistematis
model, contoh, barang sesungguhnya, peta atau gambar
pada suatu tempat tertentu dalam suatu urutan tertentu
untuk menumbuhkan perhatian pengunjung. Dengan
demikian, hampir segala jenis media dapat ditampilkan
dalam pameran.

Pameran (exhibition) merupakan salah satu cara


atau media penyebaran informasi, perkenalan sekaligus
pemasaran suatu produk, baik bentuk gagasan maupun
barang.

32 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


B. Jenis- jenis pameran
Dikaitkan dengan kegiatan konvensi, pameran
dapat dibedakan menjadi:
1. Industrial show (pameran industri) adalah kegiatan
pameran yang dimanfaatkan oleh perusahaan-
perusahaan pembuat alat-alat dan produk-produk
tertentu untuk menggelar hasil karyanya bagi
umum dan perusahaan lain yang berminat untuk
membelinya. Kegiatan pameran ini juga dibarengi
dengan seminar dan peragaan untuk menjelaskan
teknik, liku-liku serta proses pembuatan produk yang
dihasilkan. Pembeli dapat mempergunakan produk
tersebut secara langsung atau bila dia pengusaha
akan menjadikan produk itu contoh untuk dibikin
sendiri dengan modifikasi dan kemudian dijual
kembali.

2. Trade show (pameran dagang) adalah pameran


untuk berdagang. Pembeli datang berkunjung ke
pameran ini untuk membeli produk demi kebutuhan
sendiri atau diperjualbelikan kembali dalam jumlah
yang banyak.

3. Professional or scientific exhibition (pameran ilmiah


atau profesional) adalah pameran yang dikaitkan
dengan persidangan kelompok-kelompok
profesional, guru, ilmuwan dan mereka yang

33 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


merupakan pemakai akhir (end users) dari produk
atau jasa pelayanan yang digelar dalam pameran
tersebut.

4. Public Show adalah pameran atau display yang


ditujukan kepada masyarakat umum dan untuk
memberikan penjelasan mengenai keberhasilan dari
suatu kelompok atau negara dengan maksud
menanamkan rasa kebanggaan. Misalnya,
peringatan hari TNI setiap tanggal 5 Oktober.

C. Unsur- unsur pameran


Dalam membuat pameran ada banyak hal yang
harus dipersiapkan agar jalannya pameran berjalan
lancar. Seperti konsep, dana, sampai dengan produk
ataupun jasa yang hendak dipertunjukkan. Berikut unsur
pameran yang mencakup:
1. Unsur Peralatan
Suatu barang pameran harus ditata dengan sangat
baik dan menarik pengunjung. Selain itu harus
menampilkan keindahan dan estetika. Oleh sebab itu
harus didukung dengan peralatan yang sepadan
misalnya pencahayaan, etalase, dan partisi.

2. Unsur Tempat
Tempat atau ruangan yang dijadikan
penyelenggaraan pameran harus dipertimbangkan

34 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


dengan barang yang ingin ditampilkan. Karya seni
rupa seperti suatu lukisan atau karya. Selain itu harus
mempertimbangkan dari keamanan agar karya seni
tetap terjaga dan tidak ada masalah yang timbul
seperti dicuri dan lain-lain.

3. Unsur Penyelenggara
Sebuah pameran tidak akan terselenggara apabila
tidak ada pihak yang menyelenggarakan.
Penyelenggara pameran merupakan suatu kelompok
orang yang menyusun dan memiliki tanggung jawab
atas jalannya aktivitas selama pameran berlangsung.

4. Unsur produk yang akan dipromosikan


Barang- barang, produk, ide/ gagasan atau jasa
pelayanan yang dipromosikan merupakan elemen
penting yang harus menjadi pertimbangan dan
disiapkan dengan sangat matang, jumlahnya harus
diserasikan dengan tempat dan ruangan yang ada,
sehingga tidak merusak keindahan.

5. Unsur Pengunjung
Pameran tidak berjalan apabila tidak ada pengunjung.
Karena sebenarnya, pameran adalah suatu tempat
atau wadah untuk seniman agar memperoleh
apresiasi dari masyarakat umum. Sehingga bisa
disebut bahwa pengunjung adalah satu dari beberapa

35 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


unsur diatas yang paling penting. Oleh karena itu,
pihak penyelenggara harus bekerja keras untuk
mengadakan pameran yang bisa membuat
pengunjung menjadi puas. Seringkali, penyelenggara
menambah acara seperti talkshow, maupun
menampilkan band dalam suatu pameran agar lebih
meriah.

Rangkuman

 Menurut Surat Keputusan Menteri


Pariwisata Pos dan Telekomunikasi nomor
KM. 108/HM.702/MPPT-91 pasal Ic tentang
Exhibition atau Pameran: merupakan suatu
kegiatan untuk menyebarluaskan informasi
dan promosi yang ada hubungannya
dengan penyelenggaraan konvensi atau
yang ada kaitannya dengan pariwisata.
 Jenis- jenis pameran:
1. Industrial show (pameran industri)
2. Trade show (pameran dagang)
3. Professional or scientific
exhibition (pameran ilmiah atau
profesional)
4. Pubic Show.
 Unsur- unsur pameran:
Unsur peralatan
Unsur tempat
Unsur penyelenggar
Unsur produk yang akan dipromosikan
Unsur pengunjung

36 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Tugas

Jika dikaitkan dengan kegiatan konvensi, pameran


dapat dibedakan menjadi 4 jenis. Carilah informasi
berupa berita dan gambar kegiatan mengenai
pelaksanaan dari 4 jenis pameran tersebut!

Test Formatif

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan jelas dan


tepat!
1. Ada empat jenis pameran. Dua diantaranya adalah
pameran industri dan pameran dagang. Apakah
perbedaan dari dua jenis pameran tersebut?
2. Jelaskan unsur- unsur pameran!

Lembar Kerja

Melakukan observasi untuk menunjukkan klasifikasi


pameran.
1. Bentuklah kelompok yang terdiri dari 3 anggota
pada masing- masing kelompok. Susunlah
kepengurusan dari kelompok itu dengan baik dan
berikan tugas masing-masing sehingga semua
anggota kelompok memiliki tugas yang jelas!

37 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


2. Persiapkan hal-hal yang berkaitan erat dengan
kegiatan menunjukkan klasifikasi pameran, melalui
bimbingan guru/instruktur!
3. Alat dan bahan yang diperlukan: laptop, alat tulis
dan jaringan internet
4. Langkah kerja:
a. Carilah informasi di internet mengenai
klasifikasi pameran!
b. Diskusikan dengan anggota kelompokmu
terkait informasi yang telah diperoleh serta
media yang akan digunakan untuk
menunjukkan klasifikasi pameran!
c. Buatlah bahan persentasi dengan
menggunakan power point!
d. Tunjukkanlah klasifikasi pameran dari hasil
diskusi yang telah dilakukan dengan
menggunakan berbagai media.

38 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Kegiatan Belajar 3
Menganalisis pemasangan/ pelepasan elemen
pameran

TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah melakukan diskusi dan menggali informasi, peserta
didik dapat:
3.13.1 Mengimplementasikan faktor keamanan dalam
pemasangan/ pelepasan elemen pameran dengan
percaya diri
3.13.2 Menganalisis pemasangan/ pelepasan elemen
pameran dengan percaya diri

4.13.1 Disediakan video pemasangan dan pelepasan


elemen pameran, peserta didik mampu
mempersiapkan pemasangan/ pelepasan elemen
pameran sesuai tugas dengan tepat
4.13.2 Disediakan video pemasangan dan pelepasan
elemen pameran, peserta didik mampu mengerjakan
pemasangan/ pelepasan elemen pameran dengan
inisiatif dan tanggung jawab

MATERI PEMBELAJARAN
A. Pengertian pemasangan/ pelepasan elemen pameran
Menginstall dan membongkar elemen pameran
adalah memasang dan membongkar bahan-bahan yang

39 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


digunakan dalam pameran yang tidak terbatas pada
standard shell scheme, upgraded standard shell scheme,
dan special design.

Gambar 1.1
Pemasangan dan pembongkaran elemen pameran (Sumber:
KASKUS)

B. Jenis- jenis elemen pameran


1. Pencahayaan.
2. Warna dan Material yang Menarik.
3. Elemen Unik Penarik Perhatian.
4. Kalimat Memikat (enticing word).
5. Penggunaan Teknologi.

40 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


C. Pemasangan dan pelepasan elemen pameran
Memasang dan membongkar elemen pameran harus
dilakukan dengan benar sesuai SOP berikut:
1. Menyiapkan lokasi pameran
a. Membersihkan lokasi, melengkapi kebutuhan
serta peralatan dan pelayanan yang disediakan
untuk mendukung instalasi.
b. Yakinkan keamanan lokasi dan kesesuaian
lingkungan dengan spesifikasi teknis.
c. Mengatur dan melengkapi kontruksi di lokasi
sesuai dengan persyaratan instalasi, keamanan
dan lisensi.

2. Membuat dan mengkonfirmasikan spesifikasi


pameran
a. Melakukan konfirmasi dokumen pameran
(floorplan, gambar design, proritas
pembangunan, zoning, dll) dan rencana lokasi
kepada pihak yang terkait.
b. Melakukan konfirmasi rincian akses publik dan
keamanan serta persyaratan lingkungan dengan
pihak yang terkait.
c. Melakukan konfirmasi rincian bahan yang
diperlukan, peralatan dan sumberdaya dengan
pihak yang terkait.
d. Melakukan konfirmasi rincian prosedur (izin
loading, manual SOP venue) dan tanggung jawab

41 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


pengelolaan, instalasi dan pembongkaran koleksi
pameran dengan pihak yang terkait.
e. Batas waktu kegiatan disepakati dengan pihak
yang berwenang.

3. Memasang/melepas elemen pameran


a. Memasang/ membongkar elemen pameran
(bahan-bahan standard shell scheme, bahan-
bahan upgraded standard shell scheme, bahan-
bahan special design, dll) sesuai dengan
persyaratan pameran, kesesuaian rencana dan
persyaratan keamanan.
b. Elemen fisik dibungkus, dibuka, dipindahkan dan
dikelola sesuai dengan rencana yang disepakati
dan lingkup tanggung jawab individu.
c. Teknik penanganan manual digunakan selama
instalasi/ pelepasan untuk menghindarkan
cedera atau kerusakan.
d. Intergritas elemen fisik dihargai, tindakan yang
tepat dilakukan pada saat kecelakaan serta
dicatat dengan akurat sesuai keperluan.
e. Area kerja dibersihkan dan diatur sesuai dengan
prosedur organisasi, keamanan dan persyaratan
lingkungan.
f. Elemen dikembalikan ketempat yang tepat
dengan aman sesuai dengan rencana dan
catatan pameran.

42 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


4. Mengelola catatan
a. Pemasangan/pembongkaran dicatat dengan rinci
sesuai dengan prosedur organisasi.
b. File, catatan (dokumen kerja, rancangan awal,
rancangan akhir, dokumen persetujuan) dan
tambahannya diperbaharui sesuai dengan
prosedur organisasi.

Rangkuman

 Menginstall dan membongkar elemen


pameran adalah memasang dan
membongkar bahan-bahan yang digunakan
dalam pameran yang tidak terbatas pada
standard shell scheme, upgraded standard
shell scheme, dan special design.
 Jenis- jenis elemen pameran:
Pencahayaan.
Warna dan Material yang Menarik.
Elemen Unik Penarik Perhatian.
Kalimat Memikat (enticing word).
Penggunaan Teknologi.
 SOP pemasangan dan pembongkaran
elemen pameran:
Menyiapkan lokasi pameran
Membuat dan mengkonfirmasikan
spesifikasi pameran
Memasang/melepas elemen pameran
Mengelola catatan

43 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Tugas

1. Bentuk kelompok yang terdiri dari 4 anggota.


2. Buatlah peta konsep pemasangan dan
pembongkaran elemen pameran berdasarkan SOP!

Test Formatif

Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan jelas!


1. Apa yang dimaksud dengan menginstal dan
membongkar elemen pameran?
2. Kegiatan pameran memiliki tahapan yang panjang
dalam pelaksanaannya. Kapan kegiatan menginstal
dan membongkar elemen pameran dilakukan jika
dilihat dengan rentang waktu pelaksanaan
pameran?
3. Dalam pameran produk perjalanan, apa elemen unik
penarik perhatian yang bisa digunakan?
4. Pencahayaan merupakan salah satu elemen yang
penting dalam pelaksanaan pameran. Bagaimana
penerapan pencahayaan yang sebaiknya
diterapkan untuk pameran outdoor yang dilakukan
pada malam hari?

44 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Lembar Kerja

Lakukanlah:
1. Persiapkan alat dan bahan yang diperlukan untuk
membuat alur dalam mengerjakan pemasangan/
pelepasan elemen pameran!
2. Peragakanlah pemasangan/ pelepasan elemen
pameran yang benar, berdasarkan alur kerja yang
telah dibuat dan mengacu kepada SOP/ SKKNI.

45 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Kegiatan Belajar 4
Menganalisis staging

TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah melakukan diskusi dan menggali informasi, peserta
didik dapat:
3.14.1 Menentukan kebutuhan staging dengan percaya diri
3.14.2 Menganalisis staging dengan percaya diri

4.14.1 Disediakan SOP dan job sheet, peserta didik mampu


mempersiapkan staging sesuai tugas dengan tepat
4.14.2 Disediakan SOP inisiatif dan tanggung jawab dan job
sheet, peserta didik mampu mempraktikkan staging
dengan

MATERI PEMBELAJARAN
A. Pengertian staging
Kegiatan staging adalah kegiatan sejak menganalisis
kebutuhan perangkat pendukung sebuah kegiatan,
melakukan negosiasi dengan kontraktor, menetapkan
kontraktor hingga memonitor kegiatan kontraktor.

46 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Gambar 4.1
Layout/ floorplan pameran (Sumber: Partisi Pameran)

B. Kelengkapan staging
Peralatan dan perlengkapan
1. Peralatan
a. Komputer
b. Alat bantu presentasi
2. Perlengkapan
a. ATK
b. Checklist
c. Jadwal
d. Briefing paper
e. Program event
f. Event order
g. Layout/floorplan
h. Signage

47 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


i. Site maps
j. Dekorasi
k. Lighting
l. Sound System
m. Desain

C. Menangani kegiatan staging


Penanganan kegiatan staging membutuhkan
pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang sesuai
dengan SKKNI. Kemampuan tersebut antara lain adalah:
menganalisis kebutuhan kegiatan staging,
mengidentifikasi dan mendapatkan kontraktor yang
sesuai kegiatan, melakukan negosiasi dengan kontraktor,
menetapkan kontraktor, memonitor kegiatan kontraktor
yang digunakan untuk menangani kegiatan staging.
Untuk lebih lengkapnya dapat dilihat dari penjelasan
berikut:
1. Menganalisis kebutuhan staging
a. Menganalisis tujuan event untuk mengetahui
adanya kebutuhan staging.
b. Menetapkan tema sesuai dengan tujuan yang
akan dicapai.
c. Mengidentifikasi detail acara dan kebutuhan
perangkat pendukungnya (briefing paper, nomor
kontak kontraktor, program event, event order,
layout/floorplan, signage, site maps, dekorasi,
lighting, desain, dll) yang sesuai tema.

48 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


d. Mengidentifikasi kebutuhan staging (attendees
kits/ goody bag/seminar kit, exhibitor and sponsor
stand, furniture, registration area, seating, tables,
technical equipments (sound system, lighting,
audio visual, rigging,etc), dll) untuk mendukung
keberhasilan acara.
2. Mengidentifikasi dan mendapatkan kontraktor yang
sesuai kegiatan
a. Mengidentifikasi jenis kebutuhan dan spesifikasi
produk (merek, ukuran, bentuk, warna, kualitas,
jumlah, tahun pembuatan, dll) yang dibutuhkan.
b. Mengidentifikasi pihak kontraktor yang memenuhi
persyaratan.
c. Pengarahan (meliputi: access time, event
program dan schedule, prosedur, regulasi, roles
and responsibilities, jadwal, rentang kendali, dll)
dilakukan untuk mendapatkan persepsi yang
sama terkait spesifikasi kebutuhan.
d. Menetapkan alteratif kontraktor yang akan dipilih.

3. Melakukan negosiasi dengan kontraktor


a. Penawaran yang lengkap diperoleh dari
kontraktor.
b. Menganalisis penawaran sebagai bahan
pertimbangan memilih kontraktor.
c. Melakukan negosiasi terkait penawaran dan
pelaksanaan pekerjaan staging.

49 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


d. Pilihan terbaik terkait hasil negosiasi ditetapkan
untuk pertimbangan memilih kontraktor.

4. Menetapkan kontraktor
a. Melakukan seleksi alternatif kontraktor yang
sesuai dengan kebutuhan event dan keinginan
stakeholders.
b. Kontraktor yang sesuai ditetapkan dari alternatif
yang ada.

5. Memonitor kegiatan kontraktor


a. Kesepakatan pekerjaan dilakukan secara tertulis
termasuk jenis produk dan layanan yang akan
diberikan serta biayanya.
b. Melakukan kegiatan monitor terhadap pekerjaan
kontraktor dengan mengacu pada kesepakatan
yang telah dibuat.

50 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Rangkuman

 Kegiatan staging adalah kegiatan sejak


menganalisis kebutuhan perangkat
pendukung sebuah kegiatan, melakukan
negosiasi dengan kontraktor, menetapkan
kontraktor hingga memonitor kegiatan
kontraktor.
 Penanganan kegiatan staging
membutuhkan pengetahuan, keterampilan
dan sikap kerja yang sesuai dengan SKKNI.
Kemampuan tersebut antara lain adalah:
menganalisis kebutuhan kegiatan staging,
mengidentifikasi dan mendapatkan
kontraktor yang sesuai kegiatan, melakukan
negosiasi dengan kontraktor, menetapkan
kontraktor, memonitor kegiatan kontraktor
yang digunakan untuk menangani kegiatan
staging.

Tugas

1. Bentuk kelompok yang terdiri dari 4 anggota.


2. Diskusikanlah dengan kelompokmu mengenai
hambatan dalam penanganan kegiatan staging
serta solusinya!

51 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Test Formatif

Jawablah pertanyaan berikut dengan jelas dan benar!


1. Pelaksanaan kegiatan pameran sangat erat
kaitannya dengan istilah staging. Apakah yang
dimaksud dengan staging?
2. Demi terlaksananya pameran yang sukses, efektif
dan efisien, maka diperlukan adanya analisis
kebutuhan staging. Apa saja yan harus dilakukan
dalam analisis kebutuhan staging?
3. Pemilihan kontraktor pada kegiatan pameran harus
dilakukan dengan teliti, sehingga dapat
meminimalisir kemungkinan terjadinya dampak
negatif. Bagaimana caranya mendapatkan
kontraktor yang sesuai dengan kegiatan pameran?

52 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Lembar Kerja

Melakukan observasi untuk mempraktikkan staging.


1. Bentuklah kelompok yang terdiri dari 3 anggota pada
masing- masing kelompok. Susunlah kepengurusan
dari kelompok itu dengan baik dan berikan tugas
masing-masing sehingga semua anggota kelompok
memiliki tugas yang jelas!
2. Persiapkan hal-hal yang berkaitan erat dengan
kegiatan mempraktikkan staging, melalui bimbingan
guru/instruktur!
3. Alat dan bahan yang diperlukan: laptop, alat tulis dan
jaringan internet
4. Langkah kerja:
a. Carilah informasi di internet mengenai kontraktor
pada kegiatan pameran!
b. Diskusikan dengan anggota kelompokmu terkait
kontraktor dari informasi yang telah diperoleh
serta media yang akan digunakan untuk
mempraktikkan staging !
c. Buatlah bahan persentasi dengan menggunakan
power point!
d. Praktikkanlah kegiatan staging dari hasil diskusi
yang telah dilakukan dengan menggunakan
berbagai media.

53 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Kegiatan Belajar 5
Menganalisis sumber daya fisik

TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah melakukan diskusi dan menggali informasi, peserta
didik dapat:
3.15.1 Menentukan sumber daya fisik dengan tanggung
jawab
3.15.2 Menentukan SDM dalam pameran dengan tanggung
jawab
3.15.3 Menganalisis sumber daya fisik dengan tanggung
jawab

4.15.1 Disediakan SOP dan job sheet, peserta didik mampu


mengawali pengecekan sumber daya fisik sesuai
tugas dengan tepat
4.15.2 SOP dan job sheet, peserta didik mampu
mempraktikkan pengecekan sumber daya fisik
dengan inisiatif dan tanggung jawab

MATERI PEMBELAJARAN
A. Pengertian sumber daya fisik
Sumber daya fisik merupakan sumber daya yang
dipunyai perusahaan berupa gedung, peralatan-
peralatan, modal maupun 8 unsur elemen lingkungan di
sekitar perusahaan yaitu pemasok, masyarakat

54 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


keuangan, pemerintah, masyarakat global, pelanggan,
pesaing, pemegang saham atau pemilik, dan serikat
pekerja. Sumber daya fisik terdiri dari:
1. Man (Manusia). Ini bukan hanya berarti menentukan
orang yang tepat untuk pekerjaan yang tepat, tetapi
juga termasuk kemampuan seorang manajer untuk
melakukan pendelegasian tugas, dan penilaian
kinerja dan memimpin tim bawahannya. Kemampuan
komunikasi merupakan kunci.
2. Material (Bahan). Mengelola material dapat
memberikan dampak langsung pada keuntungan
perusahaan, misalnya, terlalu banyak persediaan
akan menyebabkan banyaknya modal yang terikat
dalam persediaan, sebaliknya terlalu sedikit
persediaan akan mengganggu kelancaran produksi
karena kekurangan bahan baku. Hal ini bukan hanya
memusingkan perusahaan manufaktur; perusahaan
jasa yang kekurangan pena atau formulir pesanan,
misalnya, atau sebuah perusahaan penyelenggara
pelatihan yang kehabisan buku tulis atau kertas flip
chart, juga akan mengalami kesulitan.
3. Machine (Mesin). Mesin digunakan untuk
memudahkan atau membantu perusahaan
mengerjakan sesuatu agar waktu yang di gunakan
lebih efektif dan efisien , dengan ini mesin merupakan
suatu sumber daya yang sangat penting dalam
membantu semua pekerjaan dalam perusahaan.

55 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


4. Money (Uang). Anda harus mempunyai suatu sistem
untuk mengumpulkan dan menganalisis informasi
yang berguna. Ini bisa berasal dari dalam maupun
luar organisasi. Penggunaan ukuran kinerja yang
diterima secara umum memungkinkan anda untuk
membandingkan kinerja perusahaan anda dengan
perusahaan lain. Anda juga harus menggunakan cara
pendanaan alternatif lainnya dan membandingkan
posisi dan kinerja saat ini dari cara-cara yang berbeda
itu. Lakukanlah hal ini untuk jangka pendek,
menengah, dan jangka panjang. Pada waktu
melakukan peninjauan kembali atas penggunaan
sumber keuangan, bertindaklah cepat terhadap
masalah-masalah keuangan yang ditemukan.

Gambar 5.1
Sumber Daya Manusia dalam Industri MICE (Sumber: KASKUS)

56 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


B. Mengelola sumber daya fisik
Langkah-langkah dalam mengelola sumber daya
fisik (SDM) industri MICE adalah sebagai berikut:
1. Mengalokasikan pekerjaan
a. Menyusun struktur organisasi kegiatan sesuai
dengan jenis event dan kebutuhan kegiatan yang
meliputi kegiatan sebelum, selama dan setelah
event.
b. Menyusun deskripsi pekerjaan berdasarkan
struktur organisasi dan alokasi pekerjaan dalam
kegiatan.

2. Mengidentifikasi kebutuhan rekrutmen


a. Mengidentifikasi kebutuhan sumber daya
manusia untuk kegiatan.
b. Mengidentifikasi spesifikasi pekerjaan meliputi
pengetahuan, keterampilan dan pengalaman
yang dibutuhkan sesuai dengan jenis pekerjaan.

3. Melakukan kegiatan rekrutmen yang sesuai kegiatan


a. Menggunakan deskripsi dan spesifikasi
pekerjaan (pendidikan, pelatihan, pengalaman,
sertifikat kompetensi, dll) sebagai bahan
menyusun materi pengumuman dan iklan
lowongan kerja serta wawancara.
b. Menampilkan pengumuman dan iklan dengan
mempergunakan alternatif media yang tersedia.

57 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


c. Menghubungi agen tenaga kerja di bidang
kegiatan MICE untuk memperoleh informasi
calon tenaga kerja.

4. Melakukan seleksi staff


a. Merancang prosedur seleksi dan jadwal
pelaksanaannya.
b. Menetapkan metode seleksi (seleksi administrasi,
tes tertulis, tes wawancara, tes psikologi, tes
kesehatan, dll) dengan mempertimbangkan
kebutuhan sumber daya.
c. Mengidentifikasi sumber daya (tenaga ahli,
keuangan dan waktu) yang dibutuhkan untuk
seleksi.
d. Melakukan kegiatan seleksi sesuai dengan
metode yang telah ditetapkan.

5. Mengorganisasikan program induksi dan orientasi


a. Menetapkan tujuan kegiatan induksi dan orientasi
sesuai visi dan misi perusahaan.
b. Menetapkan metode induksi (magang/ coachin)
dan orientasi sesuai dengan jabatan yang akan
diisi oleh tenaga kerja yang bersangkutan.
c. Menetapkan pihak yang akan dilibatkan dalam
program induksi dan orientasi.

58 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


d. Melaksanakan program induksi dan orientasi
dengan memperhatikan tujuan yang akan
dicapai.

Rangkuman

 Sumber daya fisik merupakan sumber daya


yang dipunyai perusahaan berupa gedung,
peralatan-peralatan, modal maupun 8 unsur
elemen lingkungan di sekitar perusahaan
yaitu pemasok, masyarakat keuangan,
pemerintah, masyarakat global, pelanggan,
pesaing, pemegang saham atau pemilik, dan
serikat pekerja.
 Sumber daya fisik terdiri dari:
1. Man (Manusia).
2. Material (Bahan).
3. Machine (Mesin).
4. Money (Uang).
 Langkah-langkah dalam mengelola sumber
daya fisik industri MICE:
1. Mengalokasikan pekerjaan
2. Mengidentifikasi kebutuhan rekrutmen
3. Melakukan kegiatan rekrutmen yang
sesuai kegiatan
4. Melakukan kegiatan rekrutmen yang
sesuai kegiatan
5. Mengorganisasikan program induksi
dan orientasi

59 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Tugas

1. Bentuk kelompok yang terdiri dari 4 anggota.


2. Diskusikanlah dengan kelompokmu tentang
pengelolaan sumber daya fisik (SDM) dalam industri
MICE!

Test Formatif

Jawablah pertanyaan berikut dengan jelas dan benar!


1. Sumber daya fisik dibedakan menjadi 4. Jelaskan
4 sumber daya fisik dalam kegiatan pameran!
2. Kegiatan rekrutmen staff pameran harus dilakukan
dengan benar agar tidak menimbulkan kerugian
dari segi biaya, waktu dan juga tenaga. Uraikanlah
identifikasi kebutuhan staff pada kegiatan
pameran!

60 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Lembar Kerja

1. Bacalah Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan


transmigrasi Republik Indonesia Nomor 348
Tahun 2014.
2. Alat dan bahan yang diperlukan: alat tulis dan
jaringan internet
3. Langkah kerja:
a. Downlad Keputusan Menteri Tenaga Kerja
dan transmigrasi Republik Indonesia Nomor
348 Tahun 2014 serta penjelasannya tentang
mengelola sumber daya fisik!
b. Carilah di internet informasi baik berupa
proposal ataupun makalah pelaksanaan
kegiatan pameran!
c. Praktikkanlah pengecekan sumber daya fisik
dari kegiatan pameran yang telah
didiskusikan!

61 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Kegiatan Belajar 6
Mengevaluasi sumber daya untuk pemasangan/
pembongkaran pameran

TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah melakukan diskusi dan menggali informasi, peserta
didik dapat:
3.16.1 Menganalisis sumber daya untuk pemasangan/
pembongkaran pameran dengan tanggung jawab
3.16.2 Mengevaluasi sumber daya untuk pemasangan/
pembongkaran pameran dengan tanggung jawab

4.16.1 Disediakan SOP dan job sheet, peserta didik mampu


mengerjakan pengecekan sumber daya untuk
pemasangan/ pembongkaran pameran sesuai tugas
dengan tepat
4.16.2 Disediakan SOP dan job sheet, peserta didik mampu
merumuskan pengecekan sumber daya untuk
pemasangan/ pembongkaran pameran dengan
inisiatif dan tanggung jawab

MATERI PEMBELAJARAN
Mengelola kinerja SDM
Sumber daya manusia pada bidang pemasangan/
pembongkaran pameran harus memiliki kompetensi sesuai
dengan kualifikasi pekerjaan tersebut, sehingga para
pekerja dapat menunjukkan kinerja yang baik.

62 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Gambar 6.1
Kinerja Sumber Daya Manusia dalam Industri MICE (Sumber:
Proxsis Consulting Group)

Pengecekan sumber daya untuk pemasangan/


pembongkaran pameran perlu dilakukan agar dapat
ditindaklanjuti, sehingga menjadi pertimbangan untuk
pelaksanaan pameran di masa mendatang. Kinerja SDM
perlu dikelola dengan langkah- langkah berikut:
1. Mengalokasikan pekerjaan
a. Menetapkan deskripsi pekerjaan (tugas-tugas
yang merupakan kewajiban yang ada dalam surat
tugas/ kontrak) sesuai dengan kebutuhan.
b. Menempatkan pihak- pihak/ staff sesuai dengan
deskripsi pekerjaan.
c. Melakukan pengarahan (briefing dan rapat
evaluasi) untuk memperjelas deskripsi pekerjaan.
d. Umpan balik (penilaian lisan dan penilaia tertulis)
dari staf diperoleh sebagai konfirmasi kejelasan
deskripsi pekerjaan.

63 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


2. Menilai kinerja
a. Menetapkan sistem penilaian kinerja sebagai
acuan.
b. Melakukan penilaian kinerja secara berkala dan
konsisten.

3. Memberikan umpan balik


a. Menyiapkan informasi yang akan disampaikan
terkait penilaian kinerja.
b. Memberikan umpan balik kepada staf terkait hasil
penilaian kinerja.

4. Melakukan tindak lanjut


a. Menetapkan rancangan tindak lanjut terkait hasil
penilaian kinerja dengan mempertimbangkan
pendapat pihak terkait internal.
b. Melakukan tindak lanjut terkait hasil penilaian
kinerja berupa training, surat peringatan atau
pembinaan.

Rangkuman

 Pengelolaan kinerja SDM dilakukan dengan


langkah- langkah berikut:
1. Mengalokasikan pekerjaan
2. Menilai kinerja
3. Menilai kinerja
4. Melakukan tindak lanjut

64 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


Tugas

1. Bentuk kelompok yang terdiri dari 4 anggota.


2. Diskusikan dalam kelompokmu tentang pengelolaan
kinerja sumber daya fisik (SDM) dalam industri MICE!

Test Formatif

Jawablah pertanyaan berikut dengan jelas dan tepat!


Anda ditugaskan untuk mengelola kinerja staff pada
kegiatan pameran. Bagaimana langkah yang akan anda
lakukan dalam melaksanakan pekerjaan tersebut agar
optimal hingga tahap tindaklanjut?

Lembar Kerja

1. Bacalah Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan


transmigrasi Republik Indonesia Nomor 348
Tahun 2014.
2. Alat dan bahan yang diperlukan: alat tulis dan
jaringan internet

65 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


3. Langkah kerja:
a. Carilah di internet informasi berupa kasus
tentang kinerja sumber daya manusia dalam
pemasangan dan pembongkaran pameran!
b. Rumuskanlah pengecekan sumber daya
untuk pemasangan dan pembongkaran
pameran dari permasalahan dan solusi kasus
yang telah didiskusikan!

66 | Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition


DAFTAR PUSTAKA

Andriani, Nyoman Dini. 2014. Pengelolaan Wisata konvensi.


Yogyakarta:Graha Ilmu.

Pendit, S. Nyoman. 1999. Wisata Konvensi, Potensi Gede Bisnis


Besar. Jakarta:Gramedia Pustaka Utama.

Semangat baru. 2013. Pameran (exhibition). Diakses pada situs


web http://blogsy-semangatbaruku20.blogspot.com

Si Ganteng. 2018. Pengertian pameran, tujuan, manfaat, jenis-


jenis, unsur. Diakses pada situs web
https://www.onoini.com

Solichoel Soekaemi, 2014. Usaha jasa pameran (exhibition).


Diakses pada situs web http://www.ayoholiday.com

Pengelolaan Meeting, Incentive, Conference dan Exhibition