Anda di halaman 1dari 36

LAPORAN KEGIATAN

PENDIDIKAN KESEHATAN PADA ANAK PRASEKOLAH


TENTANG MANFAAT PENGGUNAAN MASKER BAGI
KESEHATAN DI TK DAHLIA PALANGKA RAYA
TAHUN 2018

Di Susun Oleh:
Kelompok 2

1. Dandung Setiadi 2017.C.09a.0880


2. Efri 2017.C.09a.0882
3. Eltra 2017.C.09a.0883
4. Endang Margianti 2017.C.09a.0884
5. Krisevi Handayani 2017.C.09a.0895
6. Lafa Nolla 2017.C.09a.0896
7. Yulita 2017.C.09a.0921

YAYASAN EKA HARAP PALANGKA RAYA


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN
TAHUN AJARAN2018/2018
LAPORAN KEGIATAN

PENDIDIKAN KESEHATAN PADA ANAK PRASEKOLAH


TENTANG MANFAAT PENGGUNAAN MASKER BAGI
KESEHATAN DI TK DAHLIA PALANGKA RAYA
TAHUN 2018

Disusun Dalam Rangka Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah


Promosi Kesehatan Dan Pendidikan Kesehatan II
Program Studi S1 Keperawatan

Di Susun Oleh:
MAHASISWA KELOMPOK 2
TINGKAT II B

1) Dandung Setiadi 2017.C.09a.0880


2) Efri 2017.C.09a.0882
3) Eltra 2017.C.09a.0883
4) Endang Margianti 2017.C.09a.0884
5) Krisevi Handayani 2017.C.09a.0895
6) Lafa Nolla 2017.C.09a.0896
7) Yulita 2017.C.09a.0921

YAYASAN EKA HARAP PALANGKA RAYA


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN
TAHUN AJARAN 2018/2019

i
LEMBAR PENGESAHAN

Laporan pendidikan kesehatan ini disusun oleh penyusun yang bertanda tangan di
bawah ini:
Ketua Kelompok : Endang Margianti
Anggota : 1. Dandung setiadi
2. Efri
3. Eltra
4. Krisevi Handayani
5. Lafa Nolla
6. Yulita
Program Studi : S1 Keperawatan
Judul : Pendidikan Kesehatan Pada Anak
Prasekolah Tentang Manfaat Penggunaan
Masker Bagi Kesehatan Di Tk Dahlia
Palangka Raya Tahun 2018

Telah melaksanakan pendidikan kesehatan sebagai persyaratan untuk


menyelesaikan tugas Mata Kuliah Promosi Kesehatan dan Pendidikan Kesehatan
II pada Program Studi S1 Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Eka
Harap Palangka Raya

Laporan kegiatan ini telah disetujui pada tanggal 09 Oktober 2018

Pembimbing 1 Pembimbing 2

Ayu Puspita, Ners, M.Kep Nia Pristina, S.Kep., Ners

Mengetahui
Ketua Program Studi Sarjana Keperawatan

Meilitha Carolina, Ners. M.Kep

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas
hikmat dan karunianya sehingga kelompok selaku penulis dapat menyusun
laporan kegiatan yang berjudul “ Pendidikan Kesehatan pada Anak Prasekolah
Tentang Manfaat Penggunaan Masker Bagi Kesehatan“. Pada kesempatan ini
kelompok mengucapkan terima kasih kepada :
1. Maria Adelheid Ensia, S.Pd, M.Kes. Selaku Ketua STIKes Eka Harap
Palangka Raya.
2. Meilitha Carolina, Ners, M.Kep. Selaku Ketua program studi S1
Keperawatan STIKes Eka Harap Palangka Raya.
3. Yelstria Ulina Tarigan, S.Kep., Ners. Selaku PJMK mata kuliah Promosi
Kesehatan dan Pendidikan Kesehatan I.
4. Ayu Puspita, Ners., M.Kep. dan Nia Pristina, S.Kep., Ners. selaku dosen
pembimbing kelompok 2 mata kuliah promosi kesehatan dan pendidikan
kesehatan I.
5. Kepala sekolah TK Dahlia Palangka Raya.
6. Guru-guru TK Dahlia Palangka Raya yang telah memberi kesempatan kami
untuk memberikan penyuluhan di TK Dahlia Palangka Raya.
7. Semua anak-anak TK Dahlia Palangka Raya atas kerjasamanya.
8. Serta teman-teman atas kerja samanya yang telah melakukan penyuluhan
dengan baik.
Kami menyadari bahwa laporan kegiatan ini mungkin terdapat kesalahan
dan masih jauh dari kata sempurna. Maka dengan ini kelompok mengharapkan
kritik dan saran yang membangun dari pembaca dan diharapkan laporan kegiatan
ini dapat memberi manfaat bagi kita semua.

Palangka Raya, Oktober 2018


Penyusun

Kelompok

iii
DAFTAR ISI

SAMPUL DEPAN
SAMPUL DALAM ................................................................................................. i
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................. ii
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii
DAFTAR ISI ......................................................................................................... iv
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ...................................................................................................1
1.2. Rumusan Masalah .............................................................................................4
1.3 Tujuan Penulisan ................................................................................................4
1.3.1 Tujuan Instruksional Umum (TIU) .................................................................4
1.3.2 Tujuan Instruksional Khusus (TIK) ................................................................4
1.4 Manfaat Penulisan ..............................................................................................4
1.4.1 Bagi Sekolah ...................................................................................................4
1.4.2 Bagi Orang Tua ...............................................................................................5
1.4.3 Bagi Penyuluh .................................................................................................5

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Pengertian Penggunaan Masker Bagi Kesehatan ...............................................6
2.2 Jenis-Jenis Masker ............................................................................................6
2.2.1 Masker Biasa ...................................................................................................6
2.2.2 Masker Respirator N95 ...................................................................................7
2.3 Tujuan Penggunaan Masker Bagi Kesehatan ....................................................8
2.4 Fungsi dan Manfaat Penggunaan Masker Bagi Kesehatan ...............................8
2.4.1 Fungsi Penggunaan Masker ...........................................................................8
2.4.2 Manfaat Penggunaan Masker Bagi Kesehatan ...............................................8
2.5 Cara Penggunaan Masker Biasa Dan Masker Respirator .................................9
2.5.1 Langkah-langkah penggunaan masker biasa yang benar dikutip dari San
Fransisco Department of Public Health .........................................................9
2.5.2 Langkah-Langkah Penggunaan Masker Repirator N95 Yang Benar ............10
2.6 Penyakit-Penyakit Saluran Pernapasan ............................................................11
2.6.1 Bronchopneumonia ......................................................................................11
2.6.2 Asma atau Asthmatic Bronchiale..................................................................12
2.6.3 ISPA ..............................................................................................................12

BAB 3 METODE DAN MEDIA PENYULUHAN


3.1 Metode .............................................................................................................14
3.1.1 Menjelaskan Sambil Bermain .......................................................................14
3.1.2 Demontrasi ....................................................................................................14
3.1.3 Tanya Jawab ..................................................................................................14
3.2 Media ...............................................................................................................15
3.2.1 Poster .............................................................................................................15
3.2.2 Leaflet ...........................................................................................................15

iv
BAB 4 LAPORAN HASIL KEGIATAN
Tahap Persiapan .....................................................................................................16
4.1 Tahap Pelaksanaan ...........................................................................................17
4.2 Tahap Evaluasi ................................................................................................17
4.2.1 Evaluasi Struktur ..........................................................................................17
4.2.2 Evaluasi Proses .............................................................................................17
4.2.3 Evaluasi Hasil ...............................................................................................18

BAB 5 PENUTUP
5.1 Kesimpulan ......................................................................................................19
5.2 Saran ................................................................................................................19
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
SAP
LEAFLET
MEDIA PENYULUHAN
DOKUMENTASI
SURAT TUGAS DOSEN
SURAT TUGAS MAHASISWA PENYULUHAN
DAFTAR HADIR MAHASISWA PADA PELAKSANAAN PENYULUHAN
DAFTAR HADIR PESERTA PENYULUHAN
LEMBAR KONSULTASI

v
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pengunaan masker merupakan salah satu cara penting untuk mencegah
penyebaran penyakit seperti influenza, tuberculosis dan sebagainya. Anak usia
prasekolah adalah anak yang mempunyai usia di bawah tujuh tahun. Pada usia
anak ini bisa di arahkan ke arah yang positif atau ke arah yang bisa membantu
perkembangan sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang di perlukan oleh anak
tersebut. Masih rendahnya daya tahan tubuh anak di usia prasekolah ini
memungkinkan banyaknya penyakit yang akan diderita atau ditularkan melalui
udara serta lingkungan yang tercemar. Orang tua memiliki peranan penting dalam
mendidik anaknya. Memang bukan perkara mudah sebab kondisi dan situasi
cuaca saat ini membuat orang tua harus lebih peka terhadap kesehatan anaknya.
Orang tua terkadang kurang memperdulikan tentang kesehatan anak nya sehingga
rentan tertular penyakit seperti flu dan batuk, karena kebiasaan orang tua bisa
bersin-bersin di depan anaknya dan juga karena anak-anak ketika bersosialisasi
dengan temannya sehingga bisa menimbulkan penyakit tersebut. Fenomena
sekarang yang terjadi seperti asap, debu, dan polusi udara kendaraan bermotor
serta cuaca tak menentu pagi panas menyengat, siang atau sore pun panas.
Sehingga bisa menyebabkan gangguan pada saluran pernapasan. Sebaiknya orang
tua lebih memperhatikan anak-anaknya karena cuaca sekarang sedang buruk
karena kandungan zat yang berbahaya memudahkan terhirup lewat lubang aliran
pernapasan.
Menurut World Health Organization (WHO), sekitar 6,5 juta kematian
setiap tahun berkaitan dengan polusi udara. Masih menurut WHO, pada tahun
2016, Jakarta dan Bandung merupakan dua kota yang termasuk ke dalam kota
dengan kualitas udara terburuk di Asia Tenggara. Mengingat banyak dan
pentingnya manfaat masker, kesadaran masyarakat demi kesehatan, kenyamanan,
dan keamanan mereka saat berkendara haruslah ditingkatkan. Anak-anak
seharusnya dibiasakan menggunakan masker sejak dini. Hal ini tentu saja tidak
terlalu berat dilakukan karena harga masker di pasaran sendiri sangat terjangkau.

1
2

Di tahun 2015, WHO mencatat 4,4% populasi dunia menderita depresi, 3 juta
kematian pertahun disebabkan oleh polusi udara dan 90% kematian terjadi di
negara berkembang. ISPA merupakan penyakit yang sering terjadi pada anak,
karena sistem pertahanan tubuh anak masih rendah. Kejadian penyakit batuk-pilek
pada balita di Indonesia diperkirakan 3 sampai 6 kali per tahun, yang berarti
seorang balita rata-rata mendapat serangan batuk-pilek sebanyak 3 sampai 6 kali
setahun. Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) adalah infeksi akut yang
melibatkan organ saluran pernafasan bagian atas dan saluran pernafasan bagian
bawah. Inveksi ini disebabkan oleh virus, jamur, dan bakteri. ISPA akan
menyerang host, apabila ketahanan tubuh (immunologi) menurun. Penyakit ISPA
ini paling banyak di temukan pada anak-anak dan paling sering menjadi satu-
satunya alasan untuk datang ke rumah sakit atau puskesmas untuk menjalani
perawatan inap maupun rawat jalan. Anak di bawah lima tahun adalah kelompok
yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang masih rentan terhadap berbagai
penyakit (Danusantoso, 2012). Berdasarkan hasil survei kematian balita tahun
2005 diketahui 23,6% balita meninggal karena pneumonia sedangkan menurut
SDKI 1991-2003 dan survei morbiditas ISPA 2004 angka kesakitan pneumoni
balita mencapai 5,12% (Depkes, 2007). Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan
Provinsi Kalimantan Tengah disebutkan bahwa bencana kabut asap pada tahun
2015 menyebabkan peningkatan jumlah penderita ISPA. Peningkatan kasus ISPA
tertinggi terjadi pada bulan September yaitu sebanyak 23.795 kasus (Badan Pusat
Statistik Provinsi Kalimantan Tengah, 2015). Kalimantan Tengah merupakan
salah satu provinsi yang mengalami kebakaran hutan terparah pada tahun 2015.
Kebakaran hutan yang hampir tiap tahun terjadi di wilayah Kalimantan Tengah
berdampak terhadap munculnya bencana kabut asap. Kondisi kabut asap sangat
mempengaruhi kesehatan masyarakat khususnya anak-anak yang memiliki
kerentanan secara fisik.
Kabut asap yang mengandung berbagai polutan jika memasuki saluran
napas bisa menyebabkan berbagai penyakit. Anak-anak menjadi pihak yang
paling rentan terhadap dampak kabut asap tersebut. Gangguan kesehatan pada
anak yang disebabkan kabut asap menyebabkan rumah sakit harus memiliki
persiapan dalam memberikan pelayanan pada kondisi bencana. Kebakaran hutan
3

berdampak besar pada penderita penyakit saluran pernafasan terutama penderita


asma, kekambuhan asma berhubungan dengan banyaknya partikel debu di udara
(Hanes, 2016). Dampak asap dalam jangka cepat akan menyebabkan iritasi
selaput lendir mata, hidung, dan tenggorokan. Hal ini memudahkan terjadinya
Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA). Dampak buruk ini sangat berpengaruh
pada kelompok rentan yaitu bayi, balita, ibu hamil, lansia, dan orang dengan
masalah kesehatan pada paru/jantung (Pusdatin Kemenkes RI, 2015). Berat
ringannya efek kabut asap terhadap kesehatan sangat mempengaruhi kesehatan.
Anak-anak rentan terkena penyakit terutama yang sudah punya penyakit paru
sebelumnya, misalnya asma atau penyakit paru obstruktif kronik, kabut asap bisa
membuat penyakitnya sering kambuh. Selain orang yang sudah punya riwayat
gangguan pernapasan, orang yang daya tahan tubuhnya rendah seperti orang
lanjut usia dan anak-anak merupakan kelompok yang paling rentan terdampak
kabut asap. Anak-anak sangat rentan karena saluran napas mereka belum
sempurna. Pipa pernapasan anak-anak diameternya lebih kecil dibanding orang
dewasa. Jika ada rangsangan dari luar, misalnya asap, akan terjadi pembengkakan
di pipa itu. Akibatnya saluran mukosa membengkak dan pipanya mengecil napas
anak menjadi sesak, kalau ada lendir akan tambah sesak lagi. Infeksi pada saluran
napas akibat kuman yang terbawa dalam kabut asap juga bisa meningkatkan risiko
pneumonia (radang paru).
Anak prasekolah merupakan salah satu kelompok yang strategis untuk
diberikan pendidikan kesehatan tentang manfaat penggunaan masker bagi
kesehatan sebagai upaya pencegahan penyakit yang menimbulkan penyakit
seperti flu, batuk, sesak mafas, dan resiko pneumonia (radang paru). Disarankan
agar anak selalu menjaga kesehatan dan kalau ingin keluar harus menggunakan
masker pada saat terjadi kabut asap seperti cuaca yang terjadi saat ini. Beberapa
hal yang harus dilakukan orang tua untuk menjaga kesehatan anak-anaknya
jangan membiarkan anak keluar rumah dimusim kabut asap karena bisa
mengakibatkan terserangnya penyakit. Peran guru diharapkan agar dapat
mengajarkan kalau keluar harus menggunakan masker agar terhindar dari
bermacam-macam penyakit akibat kabut asap. Berdasarkan permasalahan diatas
maka kelompok 2 berharap dengan mengadakan penyuluhan tentang manfaat
4

penggunaan masker bagi kesehatan dapat bermanfaat bagi siswa siswi di TK


Dahlia Palangka Raya agar dapat menerapkan penggunaan masker demi
menjaganya kesehatan para anak-anak TK Dahlia Palangka Raya.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalahnya adalah:
1.2.1 Apa Pengertian Penggunaan Masker Bagi Kesehatan ?
1.2.2 Apa Jenis-Jenis Dari Masker ?
1.2.3 Apa Tujuan Penggunaan Masker Bagi Kesehatan ?
1.2.4 Apa Fungsi dan Manfaat Penggunaan Masker Bagi Kesehatan ?
1.2.5 Bagaimana Cara Penggunaan Masker Biasa Dan Masker Respirator ?
1.2.6 Apa Penyakit dari Saluran Pernapasan ?

1.3 Tujuan Penulisan


1.3.1 Tujuan Instruksional Umum (TIU)
Setelah diberikan pendidikan atau penyuluhan kesehatan selama 45 menit di
harapkan siswa dapat mengetahui dan memahami tentang manfaat penggunaan
masker bagi kesehatan.
1.3.2 Tujuan Instruksional Khusus (TIK)
1.3.2.1 Mampu memahami pengertian penggunaan masker bagi kesehatan.
1.3.2.2 Mampu memahami jenis-jenis dari masker.
1.3.2.3 Mampu memahami tujuan penggunaan masker bagi kesehatan.
1.3.2.4 Mampu memahami fungsi dan manfaat penggunaan masker bagi esehatan.
1.3.2.5 Mampu memahami cara penggunaan masker biasa dan masker respirator.
1.3.2.6 Mampu memahami penyakit saluran pernapasan.
1.3.2.7 Mampu mempraktekan cara penggunaan masker.

1.4 Manfaat Penulisan


1.4.1 Bagi Sekolah
Dengan mengadakan penyuluhan tentang manfaat penggunaan masker bagi
kesehatan pihak sekolah jadi mengetahui betapa pentingnya menjaga kesehatan
5

dan pihak sekolah dan orang tua dapat mengatahui dampak jika tidak
menggunakan masker saat cuaca sedang buruk atau kabut asap.
1.4.2 Bagi Orang Tua
Orang tua jadi tahu betapa pentingnya menggunakan masker jika cuaca
sedang buruk atau sedang kabut asap supaya anak-anak terhindar dari bermacam-
macam penyakit akibat dari kabut asap.
1.4.3 Bagi Penyuluh
Dengan memberikan pendidikan kesehatan tentang manfaat penggunaan
masker bagi kesehatan ditingkat TK tim penyuluh biasa mendapatkan pengalaman
dan ilmu pengetahuan yang baru sehingga bermanfaat serta dapat menerapkan
kebisaan memakai masker jika keluar rumah.
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Penggunaan Masker Bagi Kesehatan


Masker biasa atau yang dikenal dengan nama masker bedah (surgical Mask)
yang sudah umum digunakan masyarakat umum, biasanya memiliki bagian luar
berwarna hijau muda dan bagian dalamnya berwarna putih serta memiliki
tali/karet untuk memudahkan terpasang ke bagian belakang kepala atau telinga.
Masker bedah (surgical mask) karena biasanya dipergunakan oleh tenaga
kesehatan ketika melakukan tindakan operasi dan efektif sebagai
penghalang cairan dari mulut dan hidung sehingga tidak menkontaminasi
sekeliling.
Masker adalah salah satu alat utama untuk mencegah penyebaran penyakit
seperti influenza, tuberculosis dan sebagainya serta meminimalkan paparan polusi
yang dapat berakibat buruk bagi kesehatan, terutama organ pernapasan.
Penggunaan masker adalah sebagai alat pelindung pernapasan untuk
mencegah penyebaran penyakit serta pencegahan terhadap penyakit yang berasal
dari udara, seperti debu, asap, dan kuman.
Berdasarkan beberapa pengertian di atas, jadi dapat disimpulkan bahwa
penggunaan masker adalah untuk melindungi hidung dari gangguan berbagai
macam penyakit seperti flu batuk, serta infeksi jalan napas. Masker bukan hanya
dipakai oleh dokter ataupun petugas kesehatan, tetapi setiap orang seharusnya
menggunakan masker untuk menjaga kesehatan pada saat kendisi tertentu
contohnya pada saat kabut asap supaya tidak terkontaminasi udara kotor, bakteri,
virus dan penyakit lainnya.

2.2 Jenis-Jenis Masker


2.2.1 Masker Biasa
Masker jenis ini adalah yang umum dipergunakan dan didistribusikan
kepada masyarakat ketika terjadi kabut asap atau kondisi pencemaran udara
lainnya. Masker ini didesain sangat sederhana sehingga hanya dapat menjaga
percikan cairan saat batuk atau bersin tetapi kurang efektif untuk menyaring

6
7

partikel asap maupun polutan yang dapat melewati celah pada sisi atas, bawah
maupun samping masker ketika digunakan ataupun yang lolos melewati bahan
penyaring masker yang tipis. Masker ini sebenarnya kurang maksimal
memberikan perlindungan ketika kabut asap, namun demikian masih tetap lebih
baik daripada tidak memakai masker sama sekali.
Di dalam masker ini terdiri dari tiga lapisan:
2.2.1.1 Lapisan paling dalam yang berwarna putih, Ini adalah lapisan yang paling
nyaman karena bersentuhan dengan kulit wajah kita.
2.2.1.2 Lapisan tengan adalah filter statis, lapisan ini terbuat dari bahan yang
disebut spunbond non woven, fungsinya adalah untuk menghalangi apabila
air liur yang mengandung penyakit menyebar seperti batuk atau bersin.
2.2.1.3 Lapisan luar yang merupakan material khusus mencegah masuknya
mikropartikel.

Gambar 2.1 Masker biasa.

2.2.2 Masker Repirator N95


Masker Respirator N95 adalah sebuah alat pelindung pernafasan yang
didisain menutupi rapat wajah penggunanya terutama pada bagian hidung dan
mulut dan sangat efisien menyaring partikel di udara termasuk mikroorganisme.
Bentuk masker ini tidak sefleksibel masker biasa. Biasanya berbentuk agak bulat
atau setengah bulat dan berwarna putih, terbuat dari bahan yang relatif kaku
sehingga tidak mudah rusak. Biasnya masker ini di gunakan pada saat kondisi
kabut asap akibat kebakaran hutan.
8

Gambar 2.2. Masker respirator N95.

2.3 Tujuan Penggunaan Masker Bagi Kesehatan


2.3.1 Supaya tidak menularkan bakteri dan virus.
2.3.2 Supaya kalau sedang berbicara tidak kontak langsung dengan orang dan
tidak menyebarkan virus atau bakteri.
2.3.3 Pelindung sistem pernapasan.
2.3.4 Melindungi hidung dari berbagai macam penyakit.

2.4 Fungsi dan Manfaat Penggunaan Masker Bagi Kesehatan


2.4.1 Fungsi Penggunaan Masker
2.4.1.1 Menyaring mikroorganisame dan debu atau kotoran supaya tidak masuk
ke dalam tubuh.
2.4.1.2 Mencegah dari tertularnya penyakit yang menyebar lewat udara.
2.4.1.3 Untuk menghindari berbagai penyakit akibat perubahan cuaca.
2.4.1.4 Tidak menularkan penyakit ke orang di sekitar kita.
Dalam menggunakan masker sebaiknya dipakai hanya satu kali, jadi setelah
pemakaian masker tersebut langsung dibuang, bertujuan agar jangan sampai
masker yang kita gunakan untuk melindungi tubuh malah menyebabkan penyakit,
karena kita menghirup kotoran yang tertimbun di masker yang tidak diganti.
2.4.2 Manfaat Penggunaan Masker Bagi Kesehatan
Penggunaan masker bagi kesehatan merupakan alat pelindung sistem
pernapasan. Penggunaan masker ini sangat dianjurkan pada orang sakit dengan
gejala flu dan batuk agar tidak menularkan penyakit kepada orang lain. Masker
9

juga dianjurkan pada orang sehat supaya tidak tertularnya penyakit dari berbagai
fenomena yang ada di lingkungan sehari-hari.

2.5 Cara Penggunaan Masker Biasa Dan Masker Respirator


2.5.1 Berikut langkah-langkah penggunaan masker biasa yang benar dikutip
dari San Fransisco Department of Public Health :
NO CARA PENGGUNAAN MASKER GAMBAR
1 Sebelum menyentuh masker, cuci tangan
Anda dengan air dan sabun atau hand
sanitizer.

2 Ambil sebuah masker dan pastikan tidak


ada noda kotoran atau lubang/sobekan
pada setiap sisi masker.

3 Tentukan sisi atas masker yang ditandai


dengan adanya kawat hidung (nose
piece) dan tempatkan pada bagian atas.

4 Tentukan yang mana sisi luar dan sisi


dalam masker, sisi luar biasanya ditandai
dengan bagian yang berwarna dan
memiliki permukaan yang lebih kasar
serta arah lipatan menghadap ke bawah,
sedangkan sisi dalam biasanya berwarna
putih dan memiliki permukaan yang
lebih halus.
5 Ikuti instruksi di bawah ini untuk
berbagai tipe masker yang digunakan:
Masker dengan karet telinga, gantung
masker dengan melingkarkan karet pada
setiap telinga.

6 Letakkan sisi atas masker pada batas


atas hidung.

7 Tempelkan dan bentuk kawat hidung


(nose piece) mengikuti lekuk hidung
Anda.

8 Tarik bagian bawah masker sampai


menutupi mulut dan dagu.

2.5.2 Berikut Langkah-Langkah Penggunaan Masker Repirator N95


Yang Benar :
2.5.2.1 Cuci tangan anda dengan air dan sabun atau hand sanitizer sebelum
menggunakan masker.
2.5.2.2 Pilih masker N95 yang cocok dan pas di wajah Anda (biasanya masker ini
tersedia dalam beberapa ukuran).
2.5.2.3 Pegang masker dengan telapak tangan dan letakkan pada wajah Anda
sampai menutupi hidung, mulut dan dagu.
2.5.2.4 Tarik dan posisikan karet pengikat atas ke belakang kepala Anda melewati
atas telinga dan posisikan karet pengikat bawah ke belakang leher Anda
melewati bawah telinga.
10

2.5.2.5 Tekan kawat hidung, tekuk sesuai lekuk hidung dan urut mengikuti kontur
hidung dan wajah.
2.5.2.6 Pastikan tidak ada celah udara luar yang masuk, cek dengan menarik dan
menghembuskan nafas, jika terasa ada aliran udara dari sisi masker berarti
terdapat celah yang memungkinkan udara luar masuk, perbaiki dengan
menggeser posisi masker sampai celah tertutup rapat seluruhnya.

2.6 Penyakit-Penyakit Saluran Pernapasan


Umumnya saat terpapar zat berbahaya di udara ini, seseorang akan
mengalami batuk-batuk, sesak nafas, bersin, hingga sulit bernafas.
2.6.4 Bronchopneumonia
Bronchopneumonia adalah peradangan pada parenkim paru dengan eksudasi
dan konsolidasi disebabkan oleh mikroorganisme.(Sarwono waspadja,1997:735).
Bronchopneumonia adalah radang paru yang disebabkan oleh virus bakteri,jamur
dan benda asing lain yang mengakibatkan tersumbatnya alveolus dan bronkeolus
oleh eksudat.(Ngastiyah,1997:39) Bronchopneumonia merupakan salah satu jenis
pneumonia yang sering disebut pneumonia laburalis. Pengertian penyakit ini
adalah merupakan konsolidasi bercak yang berpusat disekitar bronkus yang
mengalami peradangan multifokal dan biasanya bilateral. Daerah yang paling
sering terkena adalah segmen basal lobus bagian bawah. (Thompson, 1997:67).
Dari ketiga pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa bronchopneumonia adalah
suatu peradangan pada parenkim paru atau alveoli yang disebabkan oleh virus,
bakteri, jamur dan benda asing lainnya yang mengakibatkan tersumbatnya
alveolus dan bronkeolus oleh eksudat.
Bronchopneumonia disebabkan oleh Stafilokokus, Streptokoku,
Pneumokokus, Haemophilus, Influenza, Pseudomonas aeruginosa, Bakteri
koliform (Robbins, 1999:442).
Tanda dan gejala Biasanya didahului ISPA selama beberapa hari seperti
sesak nafas, Suhu naik 39o C- 40o C , dangkal, kejang, gelisah, Pernafasan cepat,
dangkal disertai cuping hidung dan pucat disekitar mulut dan hidung, Perubahan
bunyi nafas, Batuk mula -mula kering menjadi produktif, Kadang disertai muntah
11

dan diare, Penurunan kesadaran (Ngastiyah, 1997:41) Serangan akut dan


membahayakan, Sakit kepala, Malaise, Nyeri abdomen (Suriadi, 2000:248).
2.6.5 Asma atau Asthmatic Bronchiale
Asma adalah penyakit inflamasi kronik saluran napas yang disebabkan oleh
reaksi hiperresponsif sel imun tubuh seperti mast sel, eosinophils, dan T-
hymphocytes terhadap stimulus tertentu dan menimbulkan gejala dyspnea,
whizzing, dan batuk akibat obstruksi jalan napas yang bersifat reversible.
terjadi secara episodic berulang (Brunner and suddarth, 2011). Penyakit
asma merupakan proses inflamasi kronik saluran pernapasan yang melibatkan
banyak sel dan elemennya (GINA, 2011). Asma adalah suatu penyakit dengan
adanya penyempitan saluran pernapasan yang berhubungan dengan tanggap reaksi
yang meningkat dari trakea dan bronkus berupa hiperaktivitas otot polos dan
inflamasi, hipersekresi mucus, edema dinding saluran pernapasan, deskuamasi
epitel dan infiltrasi sel inflamasi yang disebabkan berbagai macam rangsangan
(Alsagaff,2010).
Penyebab terjadinya asama adalah faktor presdiposisi, faktor presipitasi,
perubahan cuaca, stres, lingkungan, dan olahn raga atau aktivitas yang berat.
Gejala asma sering timbul pada waktu malam hari dan pagi hari. Gejala
yang di timbulkan berupa batuk-batuk pada pagi hari, siang hari, dan malam hari,
sesak nafas atau susah bernafas, bunyi saat bernafas (whezzing atau mengi) rasa
tertekan di dada, dan gangguan tidur karena batuk atau sesak nafas dan susah
bernafas. Gejala ini terjadi secara reversible dan episodik berulang (Brunner &
Suddarth, 2011).
2.6.6 ISPA
Infeksi saluran pernafasan akut (ISPA) adalah infeksi saluran pernafasan
akut yang menyerang tenggorokan, hidung dan paru-paru yang berlangsung
kurang lebih 14 hari, ISPA mengenai struktur saluran di atas laring, tetapi
kebanyakan penyakit ini mengenai bagian saluran atas dan bawah secara stimulan
atau berurutan (Muttaqin, 2008). ISPA adalah penyakit yang menyerang salah
satu bagian dan atau lebih dari saluran pernafasan mulai dari hidung hingga
alveoli termasuk jaringan adneksanya seperti sinus, rongga telinga tengah dan
pleura (Nelson, 2003).
12

Etiologi ISPA terdiri lebih dari 300 jenis bakteri, virus dan riketsia. Bakteri
penyebab ISPA antara lain adalah dari genus Streptokokus, Stafilokokus,
Pneumokokus, Hemofillus, Bordetelia dan Korinebakterium. Virus penyebab
ISPA antara lain adalah golongan Miksovirus, Adnovirus, 7 8 Koronavirus,
Pikornavirus, Mikoplasma, Herpesvirus dan lain-lain (Suhandayani, 2007).
Tanda dan gejala ISPA yaitu dengan ditandaiya dengan gejala batuk, Serak,
yaitu anak bersuara parau pada waktu mengeluarkan suara (misal pada waktu
berbicara atau menangis), Pilek, yaitu mengeluarkan lender atau ingus dari
hidung, Panas atau demam, suhu badan lebih dari 370 C atau jika dahi anak
diraba.
BAB 3
METODE DAN MEDIA PENYULUHAN

3.1 Metode
Metode yang digunakan dalam kegiatan penyuluhan kesehatan tentang
manfaat penggunaan masker bagi kesehatan. Pada Anak-anak TK Dahlia
Palangka Raya oleh Mahasiswa STIKes Eka Harap Palangka Raya.
3.1.1 Menjelaskan sambil bermain
Belajar sambil bermain disebut sebagai metode pembelajaran. Sedangkan
metode pembelajaran adalah salah satu dari beberapa unsur terciptanya efektivitas
pendidikan dan pelatihan (Diklat). Belajar sambil bermain biasanya digunakan
sebagai pelengkap penerapan strategi-strategi atau jenis-jenis pengajaran lain.
Coleman (1967) mengambarkan beberapa manfaat belajar sambil bermain.
Pertama-tama yang harus di ingat oleh anak didik yang ingin memainkan
permainan dengan baik ialah mempelajari permainan itu dengan sungguh-sungguh
guna menambah kemungkinan untuk meraih sukses. Kedua, suatu permainan
sering memperlihatkan penampilan yang sederhana dalam situasi kehidupan nyata
yang kompleks; ia merupakan ringkasan unsur-unsur pilihan dari kehidupan nyata
dan oleh kerana itu memungkinkan pelajar menjalankan unsur-unsur pilihan ini
satu-persatuan dengan mahir. Ketiga, suatu permainan mencakup partisipasi aktif
dan oleh karena itu ia mungkin lebih efisien daripada pengajaran yang diterima
secara pasif.
3.1.2 Demontrasi
Metode demonstrasi adalah cara penyajian pelajaran dengan memperagakan
atau mempertunjukan kepada peserta cara penggunaan masker.
3.1.3 Tanya Jawab
Metode tanya-jawab ialah penyampaian pelajaran dengan cara guru
mengajukan pertanyaan dan murid menjawab. Dalam metode tanya-jawab
terdapat kelemahan dan kelebihan, sehingga seorang guru benar-benar harus
memperhatikan kesesuaian materi pelajaran dengan metode yang akan digunakan.

13
14

3.2. Media
Media yang digunakan dalam kegiatan penyuluhan tentang manfaat
penggunaan masker bagi kesehatan meliputi.
3.2.1 Poster
Poster atau plakat adalah karya seni atau desain grafis yang memuat
komposisi gambar dan huruf di atas kertas berukuran besar atau kecil.
Pengaplikasiannya dengan ditempel di dinding atau permukaan datar lainnya
dengan sifat mencari perhatian mata sekuat mungkin.
3.2.2 Leaflet
Leaflet adalah salah satu bentuk publikasi singkat yang mana biasanya
berbentuk selebaran yang berisi keterangan atau informasi tentang sebuah
perusahaan, produk, organisasi atau bentuk layanan lainnya yang perlu diketahui
oleh khalayak umum.
BAB 4
LAPORAN HASIL KEGIATAN

4.1 Tahap Persiapan


Adapun tugas yang dilakukan oleh Mahasiswa (i) dalam tahap persiapan
kegiatan pengabdian kepada masyarakat STIKes Eka Harap Palangka Raya
meliputi:
4.1.1 Melakukan survei untuk mencari tempat yang akan di lakukan penyuluhan
lima hari sebelum dilaksanakan kegiatan penyuluhan.
4.1.2 Melakukan konsultasi persiapan untuk mengajukan judul proposal empat
hari sebelum dilaksanakan kegiatan penyuluhan.
4.1.3 Melakukan konsultasi untuk mengajukan proposal kepada dosen
pembimbing tiga hari sebelum dilaksanakan kegiatan penyuluhan.
4.1.4 Melakukan revisi proposal yang sudah di koreksi oleh dosen pembimbing.
4.1.5 Melakukan konsultasi proposal yang sudah di perbaiki sampai dengan di
setujui oleh dosen pembimbing.
4.1.6 Melakukan persiapan bahan dan alat yang akan digunakan dalam
penyuluhan tiga hari sebelum dilaksanakan kegiatan penyuluhan.
4.1.7 Melakukan persiapan media poster, banner, dan leaflet yang akan di
gunakan dalam penyuluhan tiga hari sebelum dilaksanakan kegiatan
penyuluhan.
4.1.8 Menyiapkan surat permohonan untuk dilakukan kegiatan penyuluhan
kesehatan di TK Dahlia Palangka Raya dalam rangka kegiatan pengabdian
masyarakat STIKes Eka Harap.
4.1.9 Menyiapkan surat tugas dosen untuk dilakukan kegiatan penyuluhan
kesehatan di TK Dahlia Palangka Raya dalam rangka kegiatan pengabdian
masyarakat STIKes Eka Harap.
4.1.10 Menyiapkan surat tugas mahasiswa untuk di lakukan kegiatan penyuluhan
kesehatan di PAUD Al Hidayah I Palangka Raya dalam rangka kegiatan
pengabdian masyarakat STIKes Eka Harap.
4.1.11 Melakukan role play satu hari sebelum dilaksanakan kegiatan penyuluhan.

15
16

4.1.12 Melakukan konfirmasi dengan pihak sekolah melalui media sosial via
whatsapp tentang pelaksanaan penyuluhan satu hari sebelum dilaksanakan
kegiatan penyuluhan.
4.1.13 Mengantarkan surat izin untuk melakukan penyuluhan kepada pihak
sekolah 30 menit sebelum dilaksanakan kegiatan penyuluhan.
4.2 Tahap Pelaksanaan
Adapun tugas yang dilakukan oleh tim dosen dalam tahap pelaksanan
kegiatan pengabdian kepada masyarakat STIKes Eka Harap Palangka Raya
meliputi:
4.2.1 Penyuluhan dilakukan pada pukul 07.30 WIB sampai dengan selesai di
ruang kelas TK Dahlia Palangka Raya.
4.2.2 Peserta yang hadir sejumlah 15 orang anak TK Dahlia Palangka Raya.
4.2.3 Setting tempat sesuai dengan rencana yang dilakukan di kelas TK Dahlia
Palangka Raya.
4.2.4 Peran mahasiswa sesuai dengan uraian tugas yang sudah ditetapkan pada
kegiatan penyuluhan.
4.2.5 Penggunaan bahasa sudah komunikatif dan dapat dimengerti oleh anak-anak
TK Dahlia Palangka Raya.
4.3 Tahap Evaluasi
4.3.1 Evaluasi Struktur
4.3.1.1 Setting tempat dan alat sesuai dengan perencanaan.
4.3.1.2 Surat menyurat kegiatan sesuai dengan perencanaan.
4.3.1.3 Peran dan fungsi sesuai dengan apa yang sudah ditetapkan dalam
perencanaan.
4.3.2 Evaluasi Proses
4.3.2.1 Penyuluhan dilakukan pada pukul 07.30 WIB sesuai dengan waktu yang
direncanakan.
4.3.2.2 Selama penyuluhan peserta bisa mengikuti kegiatan penyuluhan dengan
baik.
4.3.2.3 Banyak peserta yang tidak dapat hadir di karenakan cuaca sedang hujan.
Dari 30 siswa TK Dahlia Palangka Raya hanya 15 siswa yang dapat hadir
mengikuti penyuluhan.
17

4.3.2.4 Peserta kurang berperan aktif selama kegiatan penyuluhan berlangsung,


namun ketika mempraktekan peserta langsung aktif dan mengerti.
4.3.3 Evaluasi Hasil
Semua siswa yang mengikuti penyuluhan di TK Dahlia Palangka Raya
dapat memahami dari apa yang telah disampaikan oleh penyuluh dan dapat
mengetahui manfaat penggunaan masker bagi kesehatan.
BAB 5
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Penggunaan masker merupakan salah satu alat penting untuk mencegah
terjadinya berbagai penyakit. Cara menjaga kesehatan yaitu pada saat
berkendaraan, berbicara kepada orang dan saat cuaca berkabut asap harus
menggunakan masker agar tidak tertular penyakit. Jadi dapat disimpulkan bahwa
penggunaan masker sangat penting karena bisa mencegah terjadinya berbagai
penyakit seperti ISPA, asma atau asthmatic bronchiale dan bronchopneumonia.
Anak usia prasekolah merupakan sekelompok anak usia dini yang sangat
penting di berikan pendidikan kesehatan tentang manfaat penggunaan masker bagi
kesehatan supaya sejak dini mereka tahu manfaatnya agar tidak tertular dan
menimbulkan penyakit seperti flu dan batuk. Berdasarkan dari kegiatan
penyuluhan yang sudah di laksanakan di TK Dahlia Palangka Raya peserta dapat
memahami dan mengetahui cara penggunaan masker serta manfaat dari
penggunaan masker dengan cara memakai masker di saat cuaca berkabut asap dan
saat sakit maupun sehat supaya tidak terkontaminasi dengan berbagai penyakit.
Sehingga peserta mendapatkan pengetahuan yang baru bahwa begitu pentingnya
memakai masker supaya terhindar dari berbagai penyakit serta tetap sehat
jasmani.

5.2 Saran
5.2.1 Bagi Sekolah dan Dewan Guru
Bagi sekolah dan dewan guru di harapkan dapat meningkatkan pengetahuan
tentang manfaat masker bagi kesehatan sehingga mampu meningkatkan kepada
siswa (i) dalam menjaga kesehatan tubuh supaya terhindar dari berbagai macam
penyakit akibat tidak menggunakan masker disaat kabut asap serta diharapkan
para dewan guru dapat memberikan contoh yang baik, supaya siswa (i) dapat
membiasakan diri dalam menjaga kesehatannya.
5.2.2 Peserta penyuluh
Siswa siswi TK Dahlia Palangka Raya mampu menerapkan dan dapat tahu
manfaat penggunaan masker bagi kesehatan dan dapat membedakan masker biasa

18
19

dan respirator N95. Mereka juga tahu disaat cuaca seperti apa mereka harus
menggunakan masker.
5.2.3 Tim Penyuluh
Bagi tim penyuluh lebih mempersiapkan diri dengan baik sebelum
melakukan penyuluhan, menyiapkan media penyuluhan dengan lebih baik, kreatif,
banyak membaca, penyluhan di harapkan lebih menguasai materi, percaya diri,
membuat inovasi baru dalam media, penyuluhan, teknik penyuluhan dan lebih
membiasakn diri untuk berbicara di depan umum dan sesuai target penyuluhan.
SATUAN ACARA PENYULUHAN

A. Topik
B. Sasaran
1. Program : TK
2. Penyuluhan : Tentang Manfaat Penggunaan Masker Bagi
Kesehatan
C. Tujuan
1. Tujuan Umum : Setelah diberikan pendidikan atau penyuluhan
kesehatan selama 30 menit di harapkan siswa / i
dapat mengetahui dan memahami tentang manfaat
penggunaan masker bagi kesehatan.
2. Tujuan Khusus : Mampu memahami pengertian penggunaan pasker
bagi kesehatan.
Mampu memahami jenis-jenis dari masker.
Mampu memahami tujuan penggunaan masker
bagi kesehatan.
Mampu memahami fungsi dan manfaat penggunaan
masker bagi kesehatan.
Mampu memahami cara penggunaan masker biasa
dan masker respirator.
Mampu memahami penyakit saluran pernapasan.
D. Materi : Tentang Penggunaan Masker Yang Baik dan
Benar
E. Metode : Ceramah, bermain, demontrasi, tanya jawab,
F. Media : Poster, leaflet
G. Waktu Pelaksanaan : 45 Menit
1. Hari/Tanggal : Sabtu , 06 Oktober 2018
2. Pukul : 07.30 WIB - selesai
3. Alokasi Waktu : 45 Menit
No Kegiatan Waktu Metode
1 Pembukaan : 5 Menit Ceramah
1. Membuka kegiatan dengan
mengucapkan salam
2. Memperkenalkan dosen
pembimbing
3. Memperkenalkan anggota
kelompok
4. Menjelaskan tujuan dari
tujuan penyuluhan
5. Menyebutkan materi yang
akan diberikan
6. Kontrak waktu
penyampaian materi
2 Pelaksanaan 25 Menit Ceramah &
Menjelaskan tentang materi bermain
penyuluhan :
1. Pengertian penggunaan
masker bagi kesehatan
2. Jenis-jenis masker
3. Tujuan penggunaan
masker bagi kesehatan
4. Fungsi penggunaan masker
bagi kesehatan
5. Manfaat penggunaan
masker bagi kesehatan
6. Cara penggunaan masker
biasa dan masker
respirator
7. Penyakit saluran
pernapasan
3 Demontrasi : 5 menit Ceramah
1. Memperagakan cara
memakai masker
4 Tanya Jawab : 5 Menit Ceramah
1. Mengevaluasai kembali
materi yang sudah
dijelaskan dengan bertanya
kepada peserta
penyuluhan.
5 Penutup : 5 Menit Ceramah &
1. Mengucapkan terima kasih bermain
2. Membagikan leaflet
3. Membagikan snack
4. Membagikan hadiah

H. Tugas Pengorganisasian
1) Moderator : Lafa Nolla
1. Membuka acara penyuluhan
2. Memperkenalkan dosen pembimbing dan anggota kelompok
3. Menjelaskan tujuan dan topik yang akan disampaikan
4. Menjelaskan kontrak dan waktu presentasi
5. Mengatur jalannya diskusi
2) Leader : Endang Margianti
1. Menyampaikan materi penyuluhan
2. Mengevaluasi materi yang telah disampaikan
3. Memperagakan cara memotong kuku yang baik dan benar
4. Mengucapkan salam penutup
3) Fasilitator : Efri, Eltra, Yulita, Dandung Setiadi
1. Memotivasi peserta untuk berperan aktif selama jalannya kegaiatan
2. Memfasilitasi pelaksananan kegiatan dari awal sampai dengan akhir
3. Membuat dan membagikan absen peserta penyuluhan
4. Membagikan konsumsi
4) Dokumentasi : Krisevi Handayani
1. Mengambil foto saat pelaksanaan kegiatan penyuluhan
2. Bertanggung jawab menyimpan semua data dokumentasi yang berupa
gambar atau foto
I. TEMPAT
Setting Tempat

1. Setting Tempat :

Keterangan:

: Moderator dan

: Peserta

: Fasilitator

J. RENCANA EVALUASI
a. Tujuan Evaluasi
 Mengetahui perubahan pengetahuan dan partisipasi yang hadir
b. Cara Evaluasi
1) Evaluasi Struktur
 Sasaran sudah siap ditempat yang sudah ditentukan
 Media dan alat penyuluhan telah disetujui pembimbing
 Media yang digunakan dalam penyuluhan ini adalah poster, leaflet
2) Evaluasi Proses
 Kesiapan penyuluhan sesuai dengan perencanaan
 Ketepatan waktu sesuai yang sudah direncanakan
 Peserta yang aktif dalam kegiatan penyuluhan
 Peserta yang tidak meninggalkan ruangan selama penyuluham
3) Evaluasi Hasil
 Di adakan tanya jawab pretest dan postest seputar materi lisan,
kemudian di simpulkan bersama-sama
c. Observasi
 Respon/tingkah laku peserta saat diberikan pertanyaan, apakah
diam/menjawab
 Peserta antusias/tidak
 Peserta mengajukan pertanyaan/tidak
d. Instrumen Evaluasi
Instrumen evaluasi berupa pertanyaan ( tanya jawab )
LAMPIRAN MEDIA PENYULUHAN

Gambar 1. Poster tentang manfaat penggunaan masker bagi kesehatan.

Gambar 2. Masker biasa.

Gambar 3. Masker respirator N95.

LAMPIRAN DOKUMENTASI KEGIATAN


Gambar 1. Moderator membuka acara penyuluhan di TK Dahlia Palangka Raya.
Tahun 2018.

Gambar 2. Bernyanyi bersama (lagu balonku ada lima) di TK Dahlia


Palangka Raya. Tahun 2018.

Gambar 3. Penyaji menjelaskan materi tentang pengertian masker biasa kepada


siswa
TK Dahlia Palangka Raya. Tahun 2018.
Gamabar 4. Penyaji mejelaskan materi tentang pengertian masker respirator N95
kepada siswa TK Dahlia Palangka Raya. Tahun 2018.

Gambar 5. Melakukan praktek memasang masker pada siswa TK Dahlia


Palangka Raya. Tahun 2018.

Gamabar 6. Pembagian hadiah kepada siswa TK Dahlia Palangka Raya. Tahun


2018.
Gambar 7. Pembagaian snack kepada siswa TK Dahlia Palangka Raya. Tahun
2018.

Gambar 8. Foto bersama dosen pembimbing di TK Dahlia Palangka Raya. Tahun


2018.

Gamabar 9. Foto bersama dosen pembimbing, Kepala Sekolah, guru dan siswa
TK
Dahlia Palangka Raya. Tahun 2018.
Gambar 10. Penyerahan banner dari kelompok kepada Kepala Sekolah TK Dahlia
Palangka Raya. Tahun 2018.