Anda di halaman 1dari 21

RANCANGAN(Disempurnakan)

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUNINGAN


NOMOR 3 TAHUN 2006

TENTANG

RETRIBUSI PELAYANAN KESEHATAN PADA


BADAN RUMAH SAKIT UMUM DAERAH “45”
KABUPATEN KUNINGAN

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

BUPATI KUNINGAN,

Menimbang : a. bahwa pengaturan Retribusi Pelayanan Kesehatan pada Badan


Rumah Sakit Umum Daerah “45” Kabupaten Kuningan, telah
ditetapkan dengan Peraturan Daerah Nomor 39 Tahun 2002 ;
b. bahwa sesuai dengan perkembangan keadaan dewasa ini baik
perkembangan Rumah Sakit, perekonomian maupun perkembangan
peraturan perundang-undangan yang berlaku maka Peraturan Daerah
Nomor 39 Tahun 2002 dimaksud, perlu ditinjau kembali untuk
diadakan penyesuaian;
c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud huruf a
dan b, perlu membentuk Peraturan Daerah tentang Retribusi
Pelayanan Kesehatan pada Badan Rumah Sakit Umum Daerah “45”
Kabupaten Kuningan.

Mengingat : 1. Undang-undang Nomor 14 tahun 1950 tentang Pemerintah Daerah


Kabupaten Dalam Lingkungan Jawa Barat (Berita Negara Republik
Indonesia Tahun 1950);
2. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1992 Nomor 100);
3. Undang-undang Nomor 18 Tahun 1997 tentang Pajak Daerah dan
Retribusi Daerah ( Lembaran Negara Thun 1997 Nomor 41,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 3685 ), sebagaimana telah
diubah dengan Undang-undang Nomor 34 Tahun 2000 (Lembaran
Negara Tahun 2000 Nomor 246, Tambahan Lembaran Negara Nomor
3699);
4. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah ( Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 60
Tambahan Lembaran Negara Nomor 3839);
5. Peraturan Pemerintah Nomor 66 Tahun 2001 tentang Retribusi
Daerah (Lembaran Negara Tahun 2001 Nomor 119, Tambahan
Lembaran Negara Nomor 4139);
6. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 582 / Menkes / Sk / IV / 1997
tentang Pola Tarif Rumah Sakit Pemerintah;

1
7. Keputusan Bersama Menteri Kesehatan dan Menteri Dalam Negeri
Nomor 616.A/MENKES/SKB/VI/2004 dan Nomor 155.A Tahun 2004
tentang Tarif Pelayanan Kesehatan Di Puskesmas dan Rumah Sakit
Daerah bagi Peserta PT. ( Persero ) Asuransi Kesehatan Indonesia
dan Anggota Keluarganya ;
8. Peraturan Daerah Kabupaten Kuningan Nomor 13 Tahun 2001
tentang Tata Cara Pemungutan, Pemeriksaan dan Sistem Prosedur
Administrasi Pemungutan Pajak dan Retribusi Daerah ( Lembaran
Daerah Tahun 2001 Nomor 15 Seri D, Tambahan Lembaran Daerah
Nomor 84 );
9. Peraturan Daerah Kabupaten Kuningan Nomor 22 Tahun 2001
tentang Pembentukan Badan Rumah Sakit Umum Daerah “45”
Kabupaten Kuningan ( Lembaran Daerah Tahun 2001 Nomor 24
Seri D, Tambahan Lembaran Daerah Nomor 39 );
10. Peraturan Daerah Kabupaten Kuningan Nomor 23 Tahun 2001
Tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Badan Rumah Sakit
Umum Daerah “45” Kabupaten Kuningan ( Lembaran Daerah Tahun
2000 Nomor 25 Seri D, Tambahan Lembaran Daerah Nomor 94 );
11. Peraturan Daerah Kabupaten Kuningan Nomor 26 Tahun 2004
Tentang Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Daerah Tahun
2004 Nomor 6 seri A, Tambahan Lembaran Daerah Nomor 3);
12. Peraturan Daerah Kabupaten Kuningan Nomor 6 Tahun 2005 tentang
Penyidik Pegawai Negeri Sipil Daerah ( Lembaran Daerah Tahun
2005 Nomor 16 Seri E, Tambahan Lembaran Daerah Nomor );
13. Peraturan Daerah Kabupaten Kuningan Nomor 14 Tahun 2005
tentang Pembentukan Peraturan Daerah (Lembaran Daerah Tahun
2005 Nomor 242 Seri E, Tambahan Lembaran Daerah Nomor 5 0).

Dengan Persetujuan Bersama


DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KABUPATEN KUNINGAN
dan
BUPATI KUNINGAN

MEMUTUSKAN:

Menetapkan : PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUNINGAN TENTANG RETRIBUSI


PELAYANAN KESEHATAN PADA BADAN RUMAH SAKIT UMUM DAERAH “45”
KABUPATEN KUNINGAN.

BAB I
KETENTUAN UMUM

Pasal 1

Dalam Peraturan Daerah ini yang dimaksud dengan :


1. Daerah adalah Kabupaten Kuningan;
2. Pemerintah Daerah Adalah Pemerintah Kabupaten Kuningan;
3. Bupati adalah Bupati Kuningan

2
4. Badan Rumah Sakit Umum adalah Badan Rumah Sakit Umum Daerah “45”
Kabupaten Kuningan;
5. Direktur adalah Direktur Badan Rumah Sakit Umum;
6. Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular adalah upaya untuk
menghentikan dan memberantas penyakit yang dapat menular kepada
orang lain baik melalui kontak langsung maupun kontak tidak langsung;
7. Pelayanan Kesehatan adalah Kegiatan Fungsional yang dilakukan Petugas
Medis dan Petugas Kesehatan lain yang melayani berbagai jenis pelayanan
kesehatan baik yang dilaksanakan tidak dengan inap (rawat jalan maupun
dilaksanakan dengan inap (rawat inap) termasuk didalamnya pengawasan
medik atau pemberian jasa penunjang pelayanan kesehatan di Rumah
Sakit Umum;
8. Peserta Asuransi Kesehatan Sosial adalah Pegawai Negeri Sipil, Penerima
Pensiun, Veteran, Perintis Kemerdekaan yang membayar iuran untuk
jaminan pemeliharaan kesehatan, termasuk keluarganya yang tercantum
dalam Kartu Tanda Pengenal yang sah yang diselenggarakan oleh PT.
(Persero) Askes;
9. Peserta Asuransi Kesehatan Komersial adalah peserta pegawai dan atau
penerima pensiunan beserta anggota keluarganya dari Badan Usaha Milik
Negara, Badan Usaha Milik Daerah, Badan Usaha Swasta dan Badan
lainnya yang diikutsertakan dalam program jaminan pemeliharaan
kesehatan yang membayar iuran untuk jaminan pemeliharaan kesehatan,
termasuk keluarganya yang tercantum dalam Kartu Tanda Pengenal yang
sah yang diselenggarakan oleh PT. (Persero) Askes;
10. Peserta Asuransi Kesehatan Maskin adalah Pemegang Kartu Askeskin yang
dikeluarkan oleh PT. (Persero) Askes;
11. Jasa Pelayanan Kesehatan yang selanjutnya di sebut jasa adalah
Pelayanan dan kemudahan yang diberikan kepada seseorang dalam rangka
observasi, diagnose, pengobatan, rehabilitasi medik atau pelayanan
kesehatan lainnya;
12. Ruang Perinatal adalah tempat merawat bayi baru lahir dari ibu yang
melahirkan secara normal maupun melahirkan dengan tindakan, dengan
berat badan lahir normal ( lebih dari 2.500 gram ) maupun bayi berat lahir
rendah ( kurang dari 2.500 gram );
13. Instalasi Gawat Darurat ( IGD ) adalah tempat pelayanan medik yang
menangani kasus-kasus kedaruratan medik dan kegawatan medik ;
14. Ruang Pemulihan ( Recoveri Room / RR ) adalah tempat khusus bagian
anasthesi yang merawat pasien-pasien bedah dengan pembiusan dalam
sampai tanda-tanda vital membaik;
15. Ruang Perawatan Intensive ( Insentive Care Unit / ICU ) adalah suatu
tempat yang melaksanakan pelayanan medik dan perawatan intensive;
16. Tindakan medik dan terapi adalah tindakan pembedahan, tindakan
pengobatan dengan menggunakan alat dan tindakan diagnostik lainnya ;
17. Penunjang Diagnostik adalah peyalanan untuk menunjang menegakkan
diagnostik ;
18. Rehabilitasi medik adalah pelayanan yang diberikan oleh Unit Rehabilitasi
Medik dalam bentuk pelayanan dokter Rehabilitasi Medik, Fisioterapi,

3
Ocupasional Terapi, Terapi Wicara, Ortotik / Prostetik, Petugas Sosial
Medik dan Psikologi ;
19. Retribusi pelayanan kesehatan adalah nilai pembayaran sejumlah uang
yang dikeluarkan oleh seorang sebagai imbalan jasa karena mendapat
pelayanan kesehatan ;
20. Akomodasi adalah penggunaan fasilitas rawat inap tanpa makan dan jasa
pelayanan lainnya ;
21. Obat adalah obat yang disediakan oleh Rumah Sakit dalam rangka
memberikan pelayanan kesehatan;
22. Bahan dan alat adalah bahan kimia, alat kesehatan, bahan radiologi dan
bahan lainnya untuk digunakan langsung dalam rangka observasi,
diagnose, pengobatan, perawatan/pelayanan rehabilitasi medik dan
pelayanan kesehatan ;
23. Perawatan dan Pemulasaran jenazah adalah kegiatan perawatan jenazah
yang dilakukan oleh Rumah Sakit untuk kepentingan pelayanan jenazah
dan pemakaman diluar kepentingan proses peradilan ;
24. Orang tidak mampu adalah orang yang secara ekonomis tidak mampu
membayar biaya pelayanan kesehatan yang dibuktikan dengan Surat
Keterangan Tidak Mampu yang diketahui oleh Kepala Desa / Kelurahan
yang disahkan oleh Camat dan mereka yang dipelihara oleh Badan Sosial /
Rumah Yatim Piatu Pemerintah atau Badan swasta yang sudah disahkan
Badan Hukum ;
25. Biaya Satuan ( Unit Cost ) adalah biaya yang dihitung untuk satu satuan
produk layanan ;
26. Kas Daerah adalah tempat penyimpanan uang Daerah yang ditentukan
oleh Bendahara Umum Daerah ;
27. Surat Ketetapan Retribusi Daerah yang selanjutnya disingkat SKRD adalah
Surat Keputusan yang menentukan besarnya jumlah Retribusi yang
terutang.

BAB II
PELAYANAN KESEHATAN

Pasal 2
(1) Setiap orang yang memerlukan pelayanan kesehatan di Rumah Sakit
Umum harus mendaftarkan diri / didaftarkan kepada petugas pendaftaran.
(2) Setiap orang yang mendapatkan pelayanan kesehatan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) wajib membayar retribusi pelayanan kesehatan
sesuai dengan ketentuan.
(3) Disamping ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (2), setiap orang
yang memerlukan jasa penunjang pelayanan kesehatan, wajib membayar
retribusi sesuai dengan keperluannya.

BAB III
KETENTUAN RETRIBUSI
Bagian Pertama
NAMA, OBYEK dan SUBYEK RETRIBUSI

4
Pasal 3
(1) Dengan nama retribusi Pelayanan Kesehatan dipungut retribusi atas
pelayanan kesehatan.
(2) Obyek Retribusi adalah pelayanan kesehatan.
(3) Subyek Retribusi adalah setiap orang yang mendapatkan jasa pelayanan
kesehatan.
Bagian Kedua
GOLONGAN RETRIBUSI

Pasal 4
Retribusi pelayanan kesehatan termasuk golongan retribusi jasa umum

Bagian Ketiga
CARA MENGUKUR TINGKAT PENGGUNAAN JASA

Pasal 5
Tingkat penggunaan jasa pelayanan kesehatan, diukur berdasarkan jenis dan
fasilitas pelayanan kesehatan yang diberikan.

Bagian Keempat
PRINSIP dan SASARAN DALAM PENETAPAN
STRUKTUR dan BESARAN RETRIBUSI

Pasal 6
Prinsip dan Sasaran dalam Penetapan besaran retribusi pelayanan kesehatan,
mempertimbangkan biaya satuan (Unit Cost), jasa pelayanan kesehatan,
kemampuan daya beli masyarakat dan aspek keadilan.

BAB IV
STRUKTUR DAN BESARNYA TARIF
DAN SAAT TERJADINYA RETRIBUSI TERUTANG

Pasal 7
Besarnya Retribusi Pelayanan Kesehatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2
adalah ;
a. Rawat Jalan.
1. Tarif pendaftaran dan pemeriksaan rawat jalan.
No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 Retribusi Rawat Jalan
1.1. Poliklinik Gigi dan Mulut 7.000,00
1.2. Poliklinik Spesialis 8.000,00
1.3. Instalasi Gawat Darurat 10.000,00

2. Tarif konsultasi medis rawat jalan .


No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 Konsul Cyto (IGD)
1.1. Dr. Gigi Dalam Jam Kerja 12.500,00
1.2. Dr. Gigi Luar Jam Kerja 20.000,00
1.3. Dr. Spesialis Dalam Jam Kerja 25.000,00
1.4. Dr. Spesialis Luar Jam Kerja 35.000,00
2 Konsul Antar Poliklinik
2.1. Konsul Gizi 5.000,00
2.2. Poliklinik Gigi 5.000,00
2.3. Poliklinik Spesialis 5.000,00

5
3. Paket tarif tindakan rawat jalan ( tidak termasuk obat,bahan dan alat )
a) Paket I Rp. 8.000,00(delapan ribu rupiah)
No Jenis Pelayanan / Tindakan
1 Angkat Tampon / THT
2 Blass Fungsi
3 Catheterisasi
4 Cros Incisi
5 Curetase Ginggiva per gigi
6 Perawatan Luka
7 Grinding tiap gigi
8 Infus / Tranfusi
9 Injeksi Biasa (IV,IM,IC,SC )
10 Injeksi Lokal Syaraf
11 Cementing
12 Observasi Kedaruratan Medis
13 Observasi Pendarahan / Jam
14 Pemeriksaan Buta Warna
15 Pemeriksaan Sturcale Retinoscopi
16 Pemeriksaan Tonometri
17 Pemeriksaan Visus
18 Pemeriksaan Kesehatan ( Kiring )
19 Penambalan per dinding gigi
20 Penambalan sementara
21 Penambalan tetap per dinding gigi
22 Pengambilan karang gigi / regio
23 Pengambilan PAPS SMEAR
24 Pengisapan lendir pd. saluran napas / Suction
25 Perawatan syaraf Gigi per kunjungan
26 Periksa Inspeculo Vagina
27 Periksa dalam ( Kandungan )
28 Refleksi Mata
29 Tapon Hidung
30 Tindik Telinga

b) Paket II Rp. 14.000,00 (empat belas ribu rupiah)


No Jenis Pelayanan / Tindakan
1 Anus Copi
2 Alveolektomy (per Regio)
3 Irigasi (telinga, hidung, mata, gigi)
4 Injeksi Keloid
5 Buka Jahitan min 5 Jahitan
6 Dilatasi Phimosis
7 Epilasi
8 Insisi Abses
9 Exterpasi Mucocele
10 Extraksi Benda Asing Hidung
11 Extraksi Benda Asing Mata
12 Extraksi Benda Asing Telinga
13 Extraksi Kutil / Veruca
14 Frenectomy
15 Funksi / Aspirasi (abses, hematoma, bulae)
16 Gula Darah Cyto (IGD)
17 Maag Slang
18 Nebulaizer
19 Necrotomi
20 Odontomy (Ext gigi semi impacted)
21 Pasang Tampon Hidung

6
22 Pasang Tampon Kuping
23 Pembongkaran Protesa Cekat gigi per Rahang max 3 Gigi
24 Penjahitan Luka minimal 5 jahitan
25 Pencabutan Gigi
26 Spalk / Bidai
27 Tes Provokasi untuk Glaucoma
28 Tes Sumbatan Saluran Air Mata

c) Paket III Rp. 30.000,00 (tiga puluh ribu rupiah)


No Jenis Pelayanan / Tindakan
1 Amputasi Jari per digit IGD
2 Apeks Reseksi
3 Biopsi
4 Exterpasi Epulis
5 Exterpasi Fibroma
6 Ozaena
7 Pasang Inplant
8 Pasang IUD oleh Bidan
9 Penambalan gigi
10 Penambalan gigi dengan sinar
11 Penjahitan Luka dari 10 - 15 jahitan
12 Ransel Verband / Reposisi
13 Reparasi Candang Daun Telinga

d) Paket IV Rp. 52.500,00 (lima puluh dua ribu lima ratus rupiah)
No Jenis Pelayanan / Tindakan
1 Alveolectomy
2 Belok Tampon Hidung
3 Cabut Inplant / Dokter
4 Cauterisasi
5 DC Syock
6 Digital
7 Exterpasi (Mata Iwak. Kiste)
8 Exterpasi Cysta
9 Marsupialisasi
10 Odontektomy (Ext Gigi Impacted)
11 Operasi batu kelenjar ludah
12 Pasang IUD oleh Dokter
13 Pembuatan Bridge Full Acrilic per Gigi
14 Pembuatan Protesa Gigi pertama
15 LC OCCLUSAL dan kelas V
16 Persiapan Pasien Operasi
17 Penjahitan Luka lebih dari 15 jahitan
18 Pemasangan mahkota per gigi
19 Resusitasi dengan ETT
20 Resusitasi Lengkap
21 Sircumsisi
22 Squesterektomy meliputi gigi
23 Ventilator / Jam
24 Vestibuloplasti satu sisi
25 Vulnes Lacerasi Lidah

e) Paket V Rp. 170.000,00 (seratus tujuh puluh ribu rupiah)


No Jenis Pelayanan / Tindakan
1 Hecting / Palpebra
2 Hordiolum
3 MOW
4 Operasi Kecil / Kosmetik
5 Pemasangan alat orthodont
6 LC 2 sisi dan facing

7
7 LC DO / MO
8 LC MOD dan kelas IV
9 Pencetakan pembuatan gigi pertama
10 Pencetakan pembuatan gigi pertama selanjutanya 1
11 Pencetakan pembuatan gigi pertama selanjutanya 2
12 Pencetakan pembuatan gigi pertama selanjutanya 3
13 Pleura Fungsi
14 Tindakan Partus Spontan
15 Partus dengan kedaruratan

f) Paket VI Rp. 325.000,00(tiga ratus dua puluh lima ribu rupiah)


No Jenis Pelayanan / Tindakan
1 Ackrilic
2 Pencetakan pembuatan gigi pertama selanjutnya 4
3 Pencetakan pembuatan gigi pertama selanjutnya 5
4 Pencetakan pembuatan gigi pertama selanjutnya 6
5 Pencetakan pembuatan gigi pertama selanjutnya 13
6 Pterigium
7 Vena Seksi
8 Full Denture per rahang
9 Pencetakan pembuatan gigi pertama selanjutnya 7

g) Paket VII Rp. 550.000,00 (lima ratus lima puluh ribu rupiah)
No Jenis Pelayanan / Tindakan
1 Porcelain
2 Pencetakan pembuatan gigi pertama selanjutnya 8
3 Pencetakan pembuatan gigi pertama selanjutnya 9
4 Pencetakan pembuatan gigi pertama selanjutnya 10
5 Pencetakan pembuatan gigi pertama selanjutnya 11
6 Pencetakan pembuatan gigi pertama selanjutnya 12

4. Tarif Tindakan Instalasi Rehabilitasi Medik Rawat Jalan


a) Dengan Bantuan Alat
No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 Cold Pack dan Hot Pack ( CP / HP ) 6.500,00
2 Electrical Stimulation ( ES ),TENS 11.500,00
3 Ergo Cicle ( EC ) 14.000,00
4 Ultra Violet ( UV ) 6.500,00
5 Infra Red ( IR ) 11.500,00
6 Load Laser ( LL ) 14.000,00
7 Mikro Wafe Diathermi ( MWD ) 11.500,00
8 Paralel Bar ( PB ) 14.000,00
9 Short Weave Diathermi ( SWD ) 11.500,00
10 Ultra Sonic ( US ) 11.500,00
11 Traksi Lumbal dan Cervikal ( TL / TC ) 11.500,00
12 Spirometer / Inhalasi ( SM ) 14.000,00
13 Trade Mill ( TM ) 11.500,00

b) Tanpa Bantuan Alat


No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 Aktif Of Daily Leaving ( ADL ) 21.500,00
2 Bed Positioning ( BP ) 9.000,00
3 Bladder Training ( BDT ) 14.500,00
4 Bobath Exercise ( BOE ) 9.000,00
5 Bowel Training ( BT ) 14.500,00
6 Breathing Exercise ( BE ) 9.000,00
7 Exercise Aktif Assisted ( EAA ) 9.000,00
8 Exercise Aktif Ressited ( EAR ) 9.000,00
9 Exercise Pasif Assisted ( EPA ) 9.000,00

8
10 Massage ( MS ) 9.000,00
11 Manual Muscle Test ( MMT ) 8.500,00
12 Postural Drainage ( PD ) 9.000,00

5. Tarif Penunjang Rawat Jalan ( Tidak Termasuk Obat,Bahan Dan Alat )


a) Pemeriksaan diagnostik
No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 Pemeriksaan Non Kontras 20.000,00
2 Pemeriksaan Kontras / Foto polos
1.Colon Inlof 92.000,00
2.Cor Analysa 43.000,00
3.Dental Fhoto 12.500,00
4.Mylografi 90.000,00
5.Oesophagografhi 43.000,00
6.OMD 91.000,00
7.Tractunus Urinarius
7.1.IVP 85.000,00
7.2.Cystogram 85.500,00
7.3.Urethro Recytografi 75.000,00
7.4.Urogenital HSG 90.000,00
3 Pemeriksaan Audiometri 27.000,00

b) Pemeriksaan laboratorium.
1) Biaya Paket
No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 Sederhana 1.800,00
2 Sederhana dengan Fotometer 4.100,00
3 Sedang 7.500,00
4 Canggih 9.000,00

2) Pemeriksaan Luar Paket


No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 Pemeriksaan Narkoba 8.500,00
2 Pemeriksaan HIV 8.500,00
3 Pemeriksaan Elektrolit
Calium 8.500,00
Calsium 8.500,00
Magnesium 8.500,00
Natrium 8.500,00
4 Blood Gas Analyser 8.500,00
5 Biakan 25.500,00
6 Resistensi Test 25.500,00

c) Penggunaan alat canggih / besar


No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 Electro Enchepalo Gram ( EEG ) 105,000
2 Electro Cardiogram / EKG 25,000
3 Ultra Sono Grafi / ECHO 85,000
4 Ultra Sono Grafi / USG 50,000

6. Tarif Pemeriksaan Kesehatan Lain


No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
Tarif mengacu pada Variable
1 General Chek Up tindakan yang diambil
2 Kartu Tunggu 1.500,00

9
3 Kiring 8.500,00
4 Leges 700,00
5 Pencatatan Medik
7.1.Kurve List (Status Rawat Inap) 6.000,00
7.2.Kartu Rawat Jalan 2.500,00
8 Surat Keterangan
8.1.Kelahiran 3.500,00
8.2.Kematian 3.500,00

b. Rawat Inap
1. Tarif Biaya Rawat Inap Kelas III( Tidak Termasuk Obat,Bahan Dan Alat )
No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 Asuhan Keperawatan 5.441,00
2 Biaya Akomodasi Perawatan 23.216,00
3 Jasa Pelayanan 19.588,00
4 Makanan Pasien 15.961,00
5 Visite Dokter Spesialis 5.804,00
6 Visite Dokter Umum 2.902,00
7 Visite Perawat 1.088,00
Jumlah Paket 75.000,00

2 . Paket Tindakan Khusus Ruangan Kelas III ( Tidak Termasuk Obat,Bahan


Dan Alat )
a) Paket I Rp. 7.500,00 (tujuh ribu lima ratus rupiah)
No Jenis Pelayanan / Tindakan
1 Glukotes Cyto
2 Nebulizer

b) Paket II Rp.20.000,00 (dua puluh ribu rupiah)


No Jenis Pelayanan / Tindakan
1 Insisi, Blas Funksi
2 Resusitasi Bayi Baru Lahir Dari Partus Bidan

c) Paket III Rp. 35.000,00 (tiga puluh lima ribu rupiah)


No Jenis Pelayanan / Tindakan
1 Aspirasi
2 Paket Foto Terapi / Sinar Biru
3 Pasang Gips
4 Pleura Fungsi / Lumbal Fungsi
5 Ransel Verban
6 Reposisi dengan Spalk
7 Resusitasi Bayi Baru Lahir Dari Partus Dokter
8 Resusitasi Tanpa ETT
9 ResusitasiBayi Baru Lahir dari Operasi Kecil Elektif
10 Skin Traksi

10
d) Paket IV Rp. 70.000,00 (tujuh puluh ribu rupiah)
No Jenis Pelayanan / Tindakan
1 Partus Bidan
2 Resusitasi Bayi Baru Lahir dari Operasi Besar Elektif
3 Resusitasi Bayi Baru Lahir dari Operasi Kecil Cyto
4 Resusitasi Bayi Baru Lahir dari Operasi Khusus Elektif
5 Resusitasi Bayi Baru Lahir dari Operasi Sedang Cyto
6 Resusitasi Bayi Baru Lahir dari Operasi Sedang Elektif

e) Paket V Rp. 120.000,00 (seratus dua puluh ribu rupiah)


No Jenis Pelayanan / Tindakan
1 Curetage
2 Curetage Tanpa Narkolektip
3 Curetage dengan Narkolektip
4 Digital
5 Exterpasi
6 Manual Partus diluar R.S
7 MOW Paska Partus/Operasi
8 Resusitasi Bayi Baru Lahir dari Operasi Besar Cyto
9 Resusitasi Bayi Baru Lahir dr Operasi Khusus Cyto

f) Paket VI Rp. 335.000,00 (tiga ratus tiga puluh lima ribu rupiah)
No Jenis Pelayanan / Tindakan
1 Vacum Ekstrasi Dokter
2 Nekrotomi Gangren Elektif sama dengan operasi sedang
3 Perawatan Luka Bakar Elektif sama dengan operasi sedang
4 W S D Cyto sama dgn operasi kecil
5 W S D Elektif sama dgn operasi kecil

g) Paket VII Rp.460.000,00 (empat ratus enam puluh ribu rupiah)


No Jenis Pelayanan / Tindakan
1 Nekrotomi Gangren Cyto sama dengan operasi sedang
2 Perawatan Luka Bakar Cyto sama dengan operasi sedang

3. Tarif Operasi Rawat Inap Kelas III(Tidak Termasuk Obat,Bahan Dan Alat )
No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 Khusus Elektif 800.000,00
2 Khusus Cyto 1.250.000,00
3 Besar Elektif 665.000,00
4 Besar Cyto 950.000,00
5 Sedang Elektif 455.000,00
6 Sedang Cyto 655.000,00
7 Kecil Elektif 350.000,00
8 Kecil Cyto 500.000,00
Catatan ; Kegiatan operasi yang tidak disertai Dokter Anasthesi maka
tarif penata anasthesi hanya dipungut sebesar 55 % dari
tarif Dokter Anasthesi.

4. Tarif Tindakan Instalasi Rehabilitasi Medik Kelas III


a. Dengan Bantuan Alat
No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 Cold Pack dan Hot Pack ( CP / HP ) 8.000,00
2 Electrical Stimulation ( ES ),TENS 9.500,00
3 Ergo Cicle ( EC ) 8.000,00
4 Ultra Violet ( UV ) 9.500,00
5 Infra Red ( IR ) 8.000,00
6 Load Laser ( LL ) 9.500,00
7 Mikro Wafe Diathermi ( MWD ) 8.000,00

11
8 Paralel Bar ( PB ) 8.000,00
9 Short Weave Diathermi ( SWD ) 8.000,00
10 Ultra Sonic ( US ) 8.000,00
11 Traksi Lumbal dan Cervikal ( TL / TC ) 9.500,00
12 Spirometer / Inhalasi ( SM ) 8.000,00
13 Trade Mill ( TM ) 8.000,00

b. Tanpa Bantuan Alat


No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 Aktif Of Daily Leaving ( ADL ) 13.500,00
2 Bed Positioning ( BP ) 7.000,00
3 Bladder Training ( BDT ) 10.000,00
4 Bobath Exercise ( BOE ) 10.000,00
5 Bowel Training ( BT ) 10.000,00
6 Breathing Exercise ( BE ) 7.000,00
7 Exercise Aktif Assisted ( EAA ) 7.000,00
8 Exercise Aktif Ressited ( EAR ) 7.000,00
9 Exercise Pasif Assisted ( EPA ) 7.000,00
10 Massage ( MS ) 7.000,00
11 Manual Muscle Test ( MMT ) 7.000,00
12 Postural Drainage ( PD ) 7.000,00

5. Tarif Pemeriksaan Penunjang Kelas III (Tidak Termasuk Obat, Bahan


Dan Alat ).
a) Pemeriksaan Diagnostik
No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 Pemeriksaan Non Kontras 15.500,00
2 Pemeriksaan Kontras / Foto polos
1. Colon Inlof 36.000,00
2. Cor Analysa 76.500,00
3. Dental Fhoto 10.500,00
4. Mylografi 75.000,00
5. Oesophagografhi 36.000,00
6. OMD 76.500,00
7. Tractunus Urinarius
7.1. IVP 70.000,00
7.2. Cystogram 71.300,00
7.3. Urethro Recytografi 62.500,00
7.4. Urogenital HSG 75.000,00
3 Pemeriksaan Audiometri 22.500,00

b) Pemeriksaan Laboratorium.
No Jenis pelayanan / tindakan Tarif
1 Sederhana 1.600,00
2 Sederhana dengan Fotometer 3.700,00
3 Sedang 7.000,00
4 Canggih 8.000,00

c) Tarif Penggunaan Alat Canggih / Besar


No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 Electro Enchepalo Gram ( EEG ) 109.000,00
2 Electro Cardiogram / EKG di Klinik 16.500,00
3 Ultra Sono Grafi / ECHO 71.500,00
4 Ultra Sono Grafi / USG 46.000,00

Pasal 8

(1) Pemulasaraan / Perawatan Jenazah meliputi :

12
No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 Retribusi sewa kamar mayat 25.000,00
2 Visum Hidup 35.000,00
3 Konservasi Jenazah 75.000,00
4 Konservasi Jenazah Busuk 100.000,00

(2) Setiap penggunaan mobil jenazah dan ambulance dikenakan biaya


retribusi sbb :
a. Tarif Kend. Ambulance PP (Diluar Biaya TOL & Penyebrangan dan BBM)
No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 1 S/D 10 Km 20.000,00
2 10 S/D 20 Km 35.000,00
3 20 S/D 40 Km 75.000,00
4 40 S/D 70 Km 100.000,00
5 70 S/D 100 Km 175.000,00
6 100 S/D 150 Km 225.000,00
7 150 S/D 250 Km 375.000,00
8 250 S/D 400 Km 750.000,00
9 400 S/D 600 Km 950.000,00
b. Tarif Kend Mobil Jenazah PP (Diluar Biaya TOL & Penyebrangan dan BBM)
No Jenis Pelayanan / Tindakan Tarif
1 1 S/D 10 Km 15.000,00
2 10 S/D 20 Km 25.000,00
3 20 S/D 40 Km 45.000,00
4 40 S/D 70 Km 75.000,00
5 70 S/D 100 Km 125.000,00
6 100 S/D 150 Km 200.000,00
7 150 S/D 250 Km 300.000,00
8 250 S/D 400 Km 500.000,00
9 400 S/D 600 Km 750.000,00

Pasal 9
(1) Tarif Perawatan dan Tindakan Medis / Operasi di Ruang Rawat Inap Kelas
II,I VIP dan Paviliun, ditetapkan dengan Keputusan Bupati atas usul
Direktur dengan ketentuan sbb :
a. Kelas Paviliun ( Unit Cost ditambah 30% )
b. Kelas VIP ( Unit Cost ditambah 25% )
c. Kelas I ( Unit Cost ditambah 15% )
d. Kelas II ( Unit Cost ditambah 0% )
(2) Unit cost sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan Bupati atas usul
Direktur berdasarkan perhitungan satu satuan produk pelayanan.
(3) Tata cara penentuan Unit cost diatur lebih lanjut oleh Direktur.
(4) Dalam tarif sebagaimana dimaksud pada ayat (1), termasuk jasa rumah
sakit dan jasa pelayanan.

Pasal 10
Retribusi terutang terjadi pada saat dikeluarkan SKRD atau Dokumen lain yang
dipersamakan.

Pasal 11
Penggunaan jasa rumah sakit, jasa pelayanan, jasa dokter dan jasa perawat
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7,8 dan 9 diatur sbb :
a. Jasa Rumah Sakit digunakan untuk kegiatan belanja pelayanan publik.
b. Jasa Pelayanan digunakan untuk tenaga penunjang diluar perawat dan
dokter yang pengaturan besarannya ditetapkan oleh direktur.

13
c. Jasa Dokter digunakan seluruhnya untuk dokter.
d. Jasa Perawat digunakan seluruhnya untuk perawat.

BAB V
PENYEDIAAN DAN PENGELUARAN,
BAHAN DAN ALAT PENUNJANG MEDIS

Pasal 12
(1) Untuk keperluan pengobatan dan perawatan di Rumah Sakit Umum yang
meliputi obat, bahan dan alat penunjang medis diadakan oleh Pemerintah
Daerah.
(2) Biaya penggunaan obat, bahan dan alat penunjang medis untuk seluruh
kelas sebesar Harga Eceran Tertinggi ( HET ).
(3) Besarnya Harga Eceran Tertinggi ( HET ) ditetapkan oleh Direktur
berdasarkan kepada Peraturan Bupati.

BAB VI
KERINGANAN / PEMBEBASAN

Pasal 13
(1) Direktur Rumah Sakit Umum diberi wewenang membebaskan biaya
pelayanan kesehatan bagi pasien yang tidak mampu setelah
memperhatikan kondisi ekonomi pasien dengan disertai bukti surat-surat
keterangan.
(2) Bagi penderita yang dinyatakan kurang / tidak mampu untuk mendapatkan
pembebasan biaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus
mengajukan permohonan dengan melampirkan bukti-bukti :
a. Photo Copy KTP yang masih berlaku;
b. Kartu Keluarga dari Desa / Kelurahan yang bersangkutan;
c. Surat Keterangan Kurang / Tidak Mampu dari Desa / Kelurahan yang
bersangkutan dan diketahui oleh Camat;
d. Menunjukkan Kartu Sehat yang disertai Surat Rujukan dari Puskesmas
setempat, kecuali untuk keadaan gawat darurat.
(3) Penderita yang kurang / tidak mampu sebagaimana dimaksud pada ayat
(2) harus menyerahkan bukti-bukti Surat Keterangan paling lambat 7 x 24
Jam setelah penderita dirawat di kelas III, apabila melebihi batas waktu
dimaksud, diwajibkan membayar retribusi sesuai dengan ketentuan yang
berlaku.
(4) Ketentuan pembebasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan
dengan tingkatan ;
a. Sebagian retribusi Jasa Medik, tarif akomodasi, retribusi obat-obatan,
bahan dan alat;
b. Dibebaskan dari seluruh komponen tarif pelayanan kesehatan, setelah
mempertimbangkan keadaan ekonomi penderita.

BAB VII
KETENTUAN RETRIBUSI BAGI PESERTA
ASURANSI KESEHATAN

14
Pasal 14
Pelayanan kesehatan bagi Peserta Asuransi Kesehatan disesuaikan dengan
peraturan perundang-undangan dengan ketentuan :
a. Menyerahkan Kartu Tanda Peserta Asuransi Kesehatan dan Surat Jaminan
dari Perusahaan Asuransi Kesehatan dalam waktu 3 X 24 Jam.
b. Rujukan Peserta Asuransi Kesehatan :
1. Membawa Surat Rujukan dari Puskesmas, Dokter keluarga yang
ditunjuk oleh Perusahaan Asuransi Kesehatan.
2. Untuk Peserta Asuransi Kesehatan dari luar Daerah membawa Surat
Rujukan Puskesmas Setempat.
c. Membayar selisih biaya pelayanan kesehatan antara nilai nominal yang
diatur dalam Peraturan Daerah ini dengan pagu anggaran jaminan
kesehatan dari Perusahaan Asuransi Kesehatan.

B A B VIII
TATA TERTIB PERAWATAN

Pasal 15
Setiap orang yang memerlukan jasa pelayanan kesehatan pada Rumah Sakit
Umum wajib mentaati ketentuan-ketentuan yang berlaku di Rumah Sakit
Umum.

Pasal 16
(1) Setiap orang sakit dapat dirawat di Rumah Sakit Umum berdasarkan
persetujuan dan pertimbangan dokter Rumah Sakit yang memeriksa
dengan mengingat keadaan tempat yang tersedia.
(2) Orang sakit sebagaimana dimaksud pada ayat ( 1 ) yang telah mendapat
persetujuan untuk dirawat, maka keluarga / familinya harus mentaati
segala ketentuan dan peraturan Rumah Sakit yang berlaku.
(3) Untuk menghitung akhir semua retribusi pelayanan kesehatan rawat inap
di Rumah Sakit Umum perhari masuk dihitung penuh, sedangkan pulang
sebelum pukul 12.00 di bebaskan dan setelah pukul 12.00 dihitung sehari
penuh.
(4) Dalam hal penderita pulang lari, maka biaya perawatan ditagihkan kepada
keluarga yang menanggungnya.

Pasal 17
(1) Apabila orang sakit yang dirawat meninggal dunia, maka dokter yang
merawat membuat Surat Keterangan Kematian selanjutnya jenazah
disimpan di kamar mayat atas persetujuan keluarga pasien.

(2) Jika keluarga / famili jenazah sebagaimana dimaksud pada ayat ( 1 ) tidak
ada, maka jenazah tersebut diserahkan kepada Kepala Desa / Kelurahan
atau Kepala Kantor Sosial atau instansi yang bersangkutan dimana jenazah
itu berasal atau dilaporkan kepada kepolisian.
(3) Apabila dalam waktu 2 x 24 jam tidak ada yang mengambil /
mengakuinya, jenazah tersebut dikuburkan oleh pihak Rumah Sakit di

15
Pemakaman terdekat, disaksikan oleh pihak Kepolisian dan dibuatkan
Berita Acara.

Pasal 18
Makanan yang diberikan kepada setiap orang sakit selama dalam perawatan,
harus sesuai dengan ketentuan gizi sesuai jenis penyakit.

Pasal 19
(1) Setiap orang yang dirawat di Rumah Sakit Umum tidak diperbolehkan
untuk ditunggu kecuali seijin dokter / kepala ruangan.
(2) Dalam kasus kegawatdaruratan atas seijin dokter atau kepala ruangan
diperbolehkan ditunggu oleh keluarga maksimal 1 orang.

Pasal 20
Setiap orang yang berkunjung kepada orang sakit yang dirawat terlebih dahulu
harus meminta ijin kepada petugas dan tidak diperbolehkan membawa
makanan dan minuman untuk orang sakit kecuali seijin dokter / kepala
ruangan.
Pasal 21
Jadwal berkunjung kepada orang sakit yang dirawat di Rumah Sakit Umum
sebagai berikut :
a. Hari kerja :
1. Pagi / Siang hari dari pukul 11.00 – 13.00
2. Sore hari pukul 17.00 – 19.00
b. Hari libur :
1. Pagi / Siang hari dari pukul 10.00 - 12.00
2. Sore hari dari pukul 17.00 - 19.00

BAB IX
PEMBAYARAN DAN PENYETORAN

Pasal 22
Setiap pembayaran retribusi pelayanan kesehatan sebagaimana dimaksud
dalam pasal 7 , 8, dan pasal 9 diberikan Tanda Bukti Pembayaran dengan
bentuk, model dan ukurannya ditetapkan dalam Peraturan Bupati.

Pasal 23
(1)...Setiap pembayaran retribusi pelayanan kesehatan sebagaimana dimaksud
dalam pasal 22, disetorkan kepada Pemegang Kas Penerima yang
bersangkutan atau kepada petugas yang ditunjuk dan diangkat oleh
Bupati.
(2) Hasil Retribusi Pelayanan Kesehatan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1), disetorkan ke Kas Daerah sesuai ketentuan yang berlaku.

BAB X
KETENTUAN PIDANA DAN PENYIDIKAN

Pasal 24

16
(1) Barang siapa melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15
dan Pasal 16, diancam kurungan paling lama 3 (tiga) bulan atau denda
paling banyak Rp. 1.000.000,- (satu juta rupiah ).
(2) Tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat ( 1 ) adalah pelanggaran.

Pasal 25
(1) Penyidikan terhadap pelanggaran sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23
ayat ( 1 ), dilaksanakan oleh Penyidik Umum dan atau Penyidik Pegawai
Negeri Sipil di lingkungan Pemerintah Daerah yang pengangkatannya
sesuai dengan Peraturan Perundang-undangan yang berlaku.
(2) Dalam melaksanakan tugas penyidikan para Penyidik Pegawai Negeri Sipil
sebagaimana dimaksud pada ayat ( 1 ), berwenang :
a. Menerima laporan atau pengaduan dari seseorang mengenai adanya
tindak pidana atas pelanggaran Peraturan Daerah;
b. Melakukan tindakan pertama dan pemeriksaan di tempat kejadian;
c. Menyuruh berhenti seseorang dan memeriksa tanda pengenal diri
tersangka;
d. Melakukan penyitaan benda atau surat;
e. Mengambil sidik jari dan memotret seseorang;
f. Memanggil orang untuk didengar dan diperiksa sebagai tersangka atau
saksi;
g. Mendatangkan orang ahli yang diperlukan dalam hubungannya dengan
pemeriksaan perkara;
h. Mengadakan penghentian penyidikan setelah mendapat petunjuk dari
penyidik bahwa tidak terdapat cukup bukti atau peristiwa tersebut
bukan merupakan tindak pidana dan selanjutnya melalui penyidik
memberitahukan hal tersebut kepada penunut umum, tersangka atau
keluarganya;
i. Mengadakan tindakan lain menurut hukum yang dapat
dipertanggungjawabkan.

BAB XI
KETENTUAN PENUTUP

Pasal 26
Peraturan Bupati untuk pelaksanaan Peraturan Daerah ini paling lama dalam
waktu 6 ( enam ) bulan harus sudah diterbitkan.

Pasal 27
Dengan berlakunya Peraturan Daerah ini, maka Peraturan Daerah Nomor 39
Tahun 2002 tentang Retribusi Pelayanan Kesehatan Pada Badan Rumah Sakit
Umum Daerah Kelas C “45” Kuningan, dinyatakan dicabut dan tidak berlaku
lagi.

Pasal 28
Peraturan Daerah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan

17
Agar setiap orang dapat mengetahuinya, memerintahkan pengundangan
Peraturan Daerah ini dengan menempatkannya dalam Lembaran Daerah
Kabupaten Kuningan.

Disahkan di K u n i n g a n
Pada tanggal 13-3-2006

BUPATI KUNINGAN

TTD

AANG HAMID SUGAMDA

Diundangkan di Kuningan
Pada tanggal 15-3-2006

SEKRETARIS DAERAH
KABUPATEN KUNINGAN

TTD

AMAN SURYAMAN

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KUNINGAN TAHUN 2006 NOMOR 31 SERI C

18
PENJELASAN
ATAS

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUNINGAN


NOMOR 3 TAHUN 2006

TENTANG

RETRIBUSI PELAYANAN KESEHATAN PADA BADAN RUMAH SAKIT UMUM


DAERAH “45” KABUPATEN KUNINGAN

I. UMUM
Pengaturan Retribusi Pelayanan Kesehatan pada Badan Rumah Sakit Umum
Daerah “45” Kabupaten Kuningan semula telah ditetapkan dengan Peraturan Daerah
Nomor 39 Tahun 2002.

Peraturan Daerah ini dimaksudkan untuk menggantikan Peraturan Daerah


Nomor 39 Tahun 2002 dimaksud, dengan pertimbangan bahwa sesuai dengan
perkembangan keadaan dewasa ini, baik dilihat dari aspek kelembagaan Rumah Sakit,
perkembangan perekonomian dewasa ini maupun peraturan perundang-undangan
yang berlaku, maka Peraturan Daerah dimaksud perlu ditinjau kembali untuk diadakan
penyesuaian.

Atas dasar pertimbangan tersebut di atas, untuk efisiensi pengaturan retribusi


Pelayanan Kesehatan pada Badan Rumah Sakit Umum Daerah “45” Kabupaten
Kuningan perlu dibentuk dengan Peraturan Daerah Baru sebagai pengganti.

Dalam rangka peninjauan kembali peraturan daerah dimaksud sekaligus


diupayakan pula adanya penyederhanaan dalam pengaturan struktur pola tarif
retribusi pelayanan kesehatan.

Penyederhanaan struktur pola tarif retribusi dimaksudkan agar lebih


memudahkan dalam pengaturan sistem pelaksanaan pembinaan serta
menyederhanakan pembuatan kode COA (Kontrol Rekening Penerimaan ) sehingga
lebih sederhana dan memudahkan dalam pembuatan sistem pada program
komputerisasi / billing sistem.

Disamping itu penyederhanaan struktur pada tarif tersebut sekaligus memenuhi


pada permohonan dari PT. Askes yang disampaikan melalui surat Nomor
533/1008/1005 tanggal 7 Oktober 2005 perihal usulan pola tarif dan tata laksana SKB
dan SK menteri kesehatan dengan pertimbangan pula bahwa hampir 90% pasien kelas
III merupakan pasien keluarga miskin/askeskin yang dibiayai oleh PT. Askes.

II. PASAL DEMI PASAL


Pasal 1
Pasal ini dimaksudkan untuk menjelaskan arti beberapa istilah yang digunakan
dalam Peraturan Daerah ini, sehingga dengan demikian dapat dihindarkan
kealahfahaman dalam menafsirkannya.

Pasal 2
Cukup Jelas

Pasal 3
Cukup Jelas

19
Pasal 4
Yang dimaksud dengan :
1. Operasi Khusus adalah tindakan pembedahan yang dilakukan menurut
kriteria khusus, antara lain :
a. Persiapan operasi;
b. Tim pelaksana terdiri dari beberapa jenis operasi dokter;
c. Melibatkan dokter Sub Spesialis;
d. Peralatan yang digunakan
2. Operasi Besar adalah tindakan pembedahan yang meliputi satu atau lebih dari
kriteria sebagai berikut :
a. Lamanya pembiusan lebih atau sama dengan 60 menit;
b. Jumlah pendarahan selama operasi lebih atau sama dengan 10% dari
jumlah darah dalam tubuh ;
c. Mempunyai kemungkinan besar untuk terjadi komplikasi seperti infeksi,
sepsis;
d. Pasca bedah memerlukan tindakan pembedahan perawatan yang
intensif.
3. Operasi sedang adalah tindakan pembedahan dengan kriteria sebagai berikut :
a. Lamanya pembiusan kurang dari 60 menit;
b. Jumlah pendarahan selama operasi kurang 10 % dari jumlah darah
dalam tubuh;
c. Kemungkinan terjadi komplikasi sedang;
d. Pasca bedah tidak memerluakn tindakan perawatan yang intensif.
4. Operasi kecil adalah tindakan pembedahan yang dilakukan di kamar khusus /
OK yang dapat dilakukan dengan narcose umum/lokal, pembedahan dilakukan
secara simple.

Pasal 5
Cukup Jelas
Pasal 6
Cukup Jelas
Pasal 7
Cukup Jelas
Pasal 8
Cukup Jelas
Pasal 9
Cukup Jelas
Pasal 10
Cukup Jelas
Pasal 11
Cukup Jelas
Pasal 12
Cukup Jelas
Pasal 13
Cukup Jelas
Pasal 14
Cukup Jelas
Pasal 15
Cukup Jelas
Pasal 16
Cukup Jelas
Pasal 17

20
Cukup Jelas

Pasal 18
Cukup Jelas
Pasal 19
Cukup Jelas
Pasal 20
Cukup Jelas
Pasal 21
Cukup Jelas
Pasal 22
Cukup Jelas
Pasal 23
Cukup Jelas
Pasal 24
Cukup Jelas
Pasal 25
Cukup Jelas
Pasal 26
Cukup Jelas
Pasal 27
Cukup Jelas
Pasal 28
Cukup Jelas

TAMBAHAN LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KUNINGAN NOMOR : 39

21