Anda di halaman 1dari 85

RANCANGAN AKTUALISASI DAN HABITUASI

NILAI-NILAI DASAR DAN PERAN KEDUDUKAN


APARATUR SIPIL NEGARA

PENINGKATAN MUTU PELAYANAN KEFARMASIAN


DI UPTD PUSKESMAS NGADIROJO KABUPATEN WONOGIRI

DISUSUN OLEH :

Nama : GUNAWAN, A.Md, Farm


NIP : 19880921 201902 1 001
Angkatan : CLXXXIV
No. Absen : 40
Jabatan : ASISTEN APOTEKER TERAMPIL
Gol/ruang : II / c
Unit Kerja : UPTD PUSKESMAS NGADIROJO
Coach : PRASETYO BUDIE YUWONO, M.E
Mentor : drg. INDYAH PUJIASTUTI

PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN II DAN III ANGKATAN CLXXXIV


PEMERINTAH KABUPATEN WONOGIRI
BEKERJA SAMA DENGAN
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA JAWA TENGAH
2019

i
HALAMAN PERSETUJUAN

RANCANGAN AKTUALISASI
NILAI-NILAI DASAR DAN PERAN KEDUDUKAN
APARATUR SIPIL NEGARA

Judul Penerapan :Peningkatan Mutu Pelayanan Kefarmasian di UPTD


Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri
Nama Peserta :Gunawan, A.Md, Farm
NIP :19880921 201902 1 001
No. Urut :40

Wonogiri,28 Agustus 2019


Peserta Pelatihan Dasar CPNS

Gunawan, A.Md, Farm


NIP 19880921 201902 1 001

Menyetujui

COACH MENTOR

Prasetyo Budie Yuwono, M.E Drg. Indyah Pujiastuti


Widyaiswara Ahli Utama PLT Kepala UPTD Puskesmas Ngadirojo
NIP. 19580905 198302 1 001 NIP. 19760404 200501 2 012

ii
HALAMAN PENGESAHAN

RANCANGAN AKTUALISASI
NILAI-NILAI DASAR DAN PERAN KEDUDUKAN
APARATUR SIPIL NEGARA

Judul Penerapan :Peningkatan Mutu Pelayanan Kefarmasian di UPTD


Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri
Nama Peserta :Gunawan, A.Md, Farm
NIP :19880921 201902 1 001
No. Urut :40
TELAH DISEMINARKAN
Pada hari Kamis 29 Agustus 2019 di Ruang Graha Besar BKD Wonogiri

Peserta Pelatihan Dasar CPNS

Gunawan, A.Md, Farm


NIP 19880921 201902 1 001
COACH MENTOR

Prasetyo Budie Yuwono, M.E Drg. Indyah Pujiastuti


Widya Iswara Ahli Utama PLT Kepala UPTD Puskesmas Ngadirojo
NIP. 19580905 198302 1 001 NIP. 19760404 200501 2 012
NARASUMBER

Drs. Sigit Sumarhaen Yanto, SH.MM


Widya Iswara Ahli Utama
NIP. 19560401 198003 1 015

iii
PRAKATA

Alhamdulillah puji syukur kehadirat Allah SWT, atas berkat rahmat


dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan tugas rancangan
aktualisasi nilai-nilai dasar dan peran kedudukan Aparatur Sipil Negara
dengan judul “Peningkatan Mutu Pelayanan Kefarmasian di UPTD
Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri”.
Penulisan rancangan aktualisasi nilai-nilai dasar dan peran
kedudukan Aparatur Sipil Negara ini disusun sebagai salah satu
persyaratan kelulusan Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil
Golongan II dan III Angkatan CLXXXIV Tahun 2019 yang diselenggarakan
di Gedung Wisma DEKOPIN Kabupaten Wonogiri sebagai bentuk
pemahaman konseptual dan internalisasi nilai-nilai dasar PNS yang
diterapkan di UPTD Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri.
Dalam menyelesaikan rancangan aktualisasi nilai-nilai PNS ini,
penulis menyampaikan terima kasih kepada :
1. Ibu drg. Indyah Pujiastuti selaku mentor selaku PLT Kepala UPTD
Pukesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri yang telah memberikan
masukan, inspirasi dan arahan sehingga rancangan aktualisasi ini
dapat diselesaikan dengan baik.
2. Bapak Drs. Sigit Sumarhaen Yanto, SH.MMselaku narasumber/
penguji yang memberikan saran, masukan perbaikan untuk
penyempurnaan rancangan aktualisasi ini sehingga dapat
diterapkan dengan lebih baik.
3. Bapak Prasetya Budie Yuwono, M.E selaku pembimbing yang telah
memberikan bimbingan dan arahan kepada penulis sehingga
rancangan aktualisasi ini dapat selesai dengan baik.
4. Istriku yang setia menemani dan memberi inspirasi dalam
penyusunan rancangan aktualisasi hingga dapat selesai dengan
baik.

iv
5. Orang tua dan keluarga yang telah mendukung, mendoakan serta
memberi bantuan sehingga semua kegiatan Pelatihan Dasar CPNS
dapat terselesaikan dengan baik.
6. Seluruh Widyaiswara serta Panitia Pelaksana Pelatihan Dasar
CPNS Golongan II dan III Angkatan CLXXXIV Tahun 2019 yang
telah memberikan ilmu, bimbingannya, dukungan dan fasilitasnya.
7. Pengurus Gedung “Wisma DEKOPIN” Kabupaten Wonogiri yang
telah memberikan bantuan baik secara langsung maupun tidak
langsung.
8. Seluruh peserta Pelatihan Dasar CPNS Golongan II dan III
Angkatan CLXXXIV atas inspirasi, kekompakan, bantuan, dan
dukungannya.
Semoga Allah SWT memberikan balasan atas amal baik semua pihak
yang telah membantu dalam menulis rancangan aktualisasi ini.

Wonogiri, Oktober 2019


Penulis

Gunawan, A.Md, Farm

v
DAFTAR ISI

BAB I .................................................................................................................................. 1
PENDAHULUAN .............................................................................................................. 1
A. Latar Belakang......................................................................................................... 1
B. Identifikasi Isu dan Rumusan Masalah ................................................................ 4
C. Rumusan Masalah ................................................................................................ 11
D. Tujuan ..................................................................................................................... 12
E. Manfaat ................................................................................................................... 12
BAB II ............................................................................................................................... 13
LANDASAN TEORI........................................................................................................ 13
A. Sikap Perilaku Bela Negara ................................................................................. 13
1. Wawasan Kebangsaan dan Nilai-Nilai Bela Negara .................................... 13
2. Analisis Isu Kontemporer.................................................................................. 16
3. Kesiapsiagaan Bela Negara ............................................................................. 18
B. Nilai-nilai Dasar Pegawai Negeri Sipil............................................................... 20
1. Akuntabilitas ....................................................................................................... 20
2. Nasionalisme ...................................................................................................... 21
3. Etika Publik ......................................................................................................... 25
4. Komitmen mutu .................................................................................................. 29
5. Anti Korupsi ........................................................................................................ 29
C. Kedudukan dan Peran PNS dalam NKRI......................................................... 31
Kedudukan ASN dalam NKRI yaitu :....................................................................... 31
1. Manajemen ASN ................................................................................................ 33
2. Pelayanan Publik ............................................................................................... 34
3. Whole of Goverment ......................................................................................... 35
D. Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas ............................................................. 36
1. Pengertian Pelayanan Kefarmasian ............................................................... 36
2. Pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai .................. 37
3.Pelayanan Farmasi Klinik .................................................................................. 38
4. Pengkajian dan pelayanan Resep .................................................................. 38
5. Pelayanan Informasi Obat ................................................................................ 39

vi
6. Konseling ............................................................................................................ 40
7. Pemantauan Terapi Obat ................................................................................. 40
8. Evaluasi Penggunaan Obat ............................................................................. 40
BAB III .............................................................................................................................. 41
TUGAS UNIT KERJA DAN TUGAS PESERTA ........................................................ 41
A. Profil Organisasi UPTD Puskesmas Ngadirojo ................................................ 41
1. Dasar Hukum Pembentukan Organisasi ........................................................ 41
2. Visi, Misi, Tujuan dan Tata Nilai ...................................................................... 42
3. Struktur Organisasi ............................................................................................ 44
B. Tugas Jabatan Peserta Diklat ............................................................................. 48
BAB IV ............................................................................................................................. 51
RANCANGAN KEGIATAN AKTUALISASI ................................................................. 51
A. Daftar Rancangan Kegiatan Aktualisasi dan Keterkaitan dengan Nilai
ANEKA ......................................................................................................................... 51
B. Jadwal Rencana Pelaksanaan Kegiatan Aktualisasi ....................................... 66
C. Antisipasi Menghadapi Kendala Aktualisasi ..................................................... 70
BAB V............................................................................................................................... 72
PENUTUP ....................................................................................................................... 72
A..Simpulan ................................................................................................................. 72
B. Pentingnya Rancangan Aktualisasi Dibuat ....................................................... 72
C.Dampak Jika Rancangan Aktualisasi Tidak Dibuat .......................................... 73
DAFTAR PUSTAKA....................................................................................................... 74
DAFTAR RIWAYAT HIDUP.......................................................................................... 76

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Tabel Hasil isu yang teridentifikasi………………………….6


Tabel 1.2 Tabel Identifikasi Isu dengan APKL…………………………8
Tabel 1.3 Tabel Indikator USG…………………………………………..9
Tabel 1.4 Parameter Analisis USG……………………………………..11
Tabel 1.5 Tabel Identifikasi Isu dengan USG………………………….12
Tabel 4.1 Nama Kegiatan dan Sumber Kegiatan Akutalisasi...........52
Tabel 4.2 Rancangan Kegiatan Aktualisasi…………………………….53
Tabel 4.3.Tabel Jadwal Rencana Pelasanaan Kegiatan Aktualisasi..67

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Gambar Struktur Orgnisasi………………………….44

ix
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dalam rangka pelaksanaan cita-cita bangsa dan mewujudkan
tujuan negara sebagaimana tercantum dalam pembukaan Undang-
Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 perlunya dibangun
karakter Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang memiliki integritas, profesional,
netral dan bebas dari intervensi politik, bersih dari praktik korupsi, kolusi,
dan nepotisme, serta mampu menyelenggarakan pelayanan publik bagi
masyarakat dan mampu menjalankan peran sebagai unsur perekat
persatuan dan kesatuan bangsa sesuai dengan peran dan fungsi PNS
yang tercantum dalam UU No. 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil
Negara.
Aparatur Sipil Negara yang selanjutnya disingkat menjadi ASN
menurut Undang-Undang Nomor 5 tahun 2014 adalah profesi bagi
Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian
Kerja (PPPK) yang bekerja pada instansi pemerintahan. Pegawai ASN
diangkat oleh pejabat pembina kepegawaian dan diserahi tugas dalam
suatu jabatan pemerintahan atau diserahi tugas negara lainnya dan digaji
berdasarkan peraturan perundang-undangan. Pegawai ASN berfungsi
sebagai pelaksana kebijakan publik, pelayan publik serta perekat dan
pemersatu bangsa.
Dalam Undang-Undang No.5 Tahun 2014 Pasal 63 ayat (3)
dan ayat (4) tentang Aparatur Sipil Negara mengamanatkan Instansi
Pemerintah untuk wajib memberikan Pendidikan dan Pelatihan terintegrasi
bagi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) selama satu tahun masa
percobaan. Merujuk Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang
Manajemen PNS, PNS wajib menjalani masa percobaan yang

1
dilaksanakan melalui proses Diklat yang terintegrasi untuk membangun
moral, kejujuran, semangat nasionalisme dan kebangsaan, karakter
kepribadian yang unggul dan bertanggung jawab, dan memperkuat
profesionalisme serta kompetensi bidang. Diklat tersebut bertujuan untuk
mewujudkan PNS sebagai bagian dari ASN yang perofesional dalam
rangka membentuk nilai-nilai dasar profesi PNS. Nilai-nilai dasar tersebut
adalah Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan
Anti Korupsi yang diakronimkan menjadi ANEKA. Kompetensi inilah yang
kemudian berperan dalam membentuk karakter PNS yang kuat, yaitu PNS
yang mampu bersikap dan bertindak profesional dalam masyarakat serta
memiliki daya saing.
Undang-Undang No. 23 Tahun 2014 mengatur urusan bersama
(concurrent) yang bersifat wajib dan terkait dengan pelayanan dasar
adalah urusan kesehatan. Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan untuk
memelihara dan meningkatkan kesehatan, bertujuan untuk mewujudkan
derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat. Upaya kesehatan
diselenggarakan dengan pendekatan pemeliharaan, peningkatan
kesehatan (promotif), pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan
penyakit (kuratif) dan pemulihan kesehatan (rehabilitatif), yang
dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan.
Konsep kesatuan upaya kesehatan ini menjadi pedoman dan pegangan
bagi semua fasilitas kesehatan di Indonesia termasuk Puskesmas.
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor 75 Tahun 2014 Pusat Kesehatan Masyarakat atau yang disebut
Puskesmas adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang
menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan
perseorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya
promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat
yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya.
Standar pelayanan kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung
dan bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan

2
farmasi dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan
mutu kehidupan manusia. Standar pelayanan kefarmasian sebagai tolak
ukur yang dipergunakan sebagai pedoman bagi tenaga kefarmasian
dalam menyelenggarakan pelayanan kefarmasian yang meliputi
pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai dan pelayanan
farmasi klinik.
Peningkatan kinerja pelayanan kesehatan dilakukan sejalan
dengan perkembangan kebijakan pada berbagai sektor. Pelayanan
kefarmasian berperan penting dalam meningkatkan mutu pelayanan
kesehatan bagi masyarakat. Peningkatan mutu pelayanan kefarmasian
mengharuskan adanya perluasan dari paradigma lama yang berorientasi
pada produk (drug oriented) menjadi paradigma baru yang berorientasi
pada pasien (patient safety).
Dalam pelayanan kefarmasian perlu adanya peningkatan mutu, jika
capaian sudah memuaskan maka kualitas pelayanan perlu ditingkatkan.
Pelayanan kefarmasian di puskesmas harus sesuai dengan standar
pelayanan kefarmasian di puskesmas menurut Permenkes No. 74 tahun
2016. Diharapakan dengan adanya peningkatan mutu pelayanan dapat
meningkatkan outcome terapi dan meminimalkan resiko terjadinya efek
samping karena obat, untuk tujuan keselamatan pasien (patient safety)
sehingga kualitas hidup pasien (quality of life) terjamin. Pelayanan
kefarmasian perlu proses perbaikan terus menerus untuk mencapai tujuan
terapi yang optimal bagi pasien untuk menghindarkan masalah terkait
obat, penyalahgunaan obat, kesalahan penggunaan obat, kesalahan
dalam pengobatan maupun swamedikasi.
Kegiatan penyerahan dan pemberian informasi obat bertujuan agar
pasien memperoleh obat sesuai dengan kebutuhan klinis/ pengobatan dan
memahami tujuan pengobatan dan mematuhi instruksi pengobatan.
Dalam memberikan pelayanan informasi obat harus dilakukan secara
akurat, jelas dan terkini.

3
Selama penulis bekerja di kamar oat UPTD Puskeasmas Ngadirojo
Kabupaten Wonogiri, angka kesalahan dalam pelayanan kefarmasian
cenderung stagnan. Menurut buku laporan kesalahan pemberian obat di
kamar obat UPTD Puskesmas Ngadirojo, masih ditemui adanya beberapa
kasus kesalahan pemberian obat terjadi.
Diantara kesalahan yakni salah identitas pasien, salah dosis, salah
etiket dan pengemasan hingga salah obat yang sudah kadaluwarsa yang
masih beredar. Hal ini mungkin disebabkan karena kurangnya kepedulian
terhadap mutu pelayanan kefarmasian di UPTD Puskesmas Ngadirojo.
Menjaga standar mutu pelayanan merupakan hal yang harus dijaga dalam
proses pelayanan. Semakin tinggi mutu pelayanan kefarmasian, semakin
tinggi pula angka kepuasan pasien atau keluarga pasien dan sebaliknya
jika mutu pelayanan rendah maka angka kesalahan dalam pemberian
obat semakin tnggi.

B. Identifikasi Isu dan Rumusan Masalah


Dalam proses meningkatkan Mutu Pelayanan Kefarmasian di
UPTD Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri ditemukan beberapa isu
yang berkaitan dengan nilai-nilai Pelayanan Publik, Manajemen ASN dan
Whole of Government. Sebagai pelayan publik isu-isu tersebut sangat
mempengaruhi sehingga menjadi perlu untuk dianalisis penyebabnya dan
ditemukan solusi untuk menanganinya.
Berdasarkan Ruang Lingkup di Puskesmas ditemukan beberapa
isu yang berkembang dimana beberapa isu itu masih belum ada solusi
serta mencapai target cakupannya.
Ada beberapa isu yang menjadi persoalan di UPTD Puskesmas
Ngadirojo Kabupaten Wonogiri, antara lain sebagai berikut:
1. Kurang optimalnya program antrian pendaftran mandiri (APM)
2. Masih adanya pasien yang belum paham alur pemeriksaan di
Puskesmas dari awal sampai akhir

4
3. Masih adanya pengunjung puskesmas baik pasien maupun keluarga
yang belum mengetahui “etika batuk”
4. Masih adanya kesalahan penulisan identitas pasien di lembar resep
UPTD Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri
5. Kurangnya mutu pelayanan kefarmasian di UPTD Puskesmas
Ngadirojo Kabupaten Wonogiri
6. Belum optimalnya kesadaran “hand hygiene” oleh tenaga kesehatan
Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri

5
Tabel 1.1 Hasil isu yang teridentifikasi
N Identifikasi Isu Sumber Isu Kondisi saat ini Kondisi yang
o diarapkan
1 Kurang optimalnya program Pelayanan Pasien harus didampini Pasien bisa
antrian pendaftran mandiri Publik oleh petugas saat akan mendaftar sendiri
(APM) mendaftar secara mandri
2 Masih adanya pasien yang Pelayanan Banyak pasien bingung Pasien mengetahui
belum paham alur Publik dengan alur alur pemeriksaan
pemeriksaan di Puskesmas pemeriksaan, terutama secara lengkap
dari awal sampai akhir jika ada rujukan internal
3 Masih adanya pengunjung Pelayanan Masih banyak pasien Pasien batuk
puskesmas baik pasien Publik yang batuk masih mengetahui etika
maupun keluarga yang belum sembarangan dan tidak batuk dan
mengetahui “etika batuk” memakai masker melaksanakannya
4 Masih adanya kesalahan Pelayanan Masih ada yang salah Adanya kroscek
penulisan identitas pasien di Publik entry nama, alamat, atau agar mengurangi
lembar resep UPTD obat angka kesalahan
Puskesmas Ngadirojo dalam penulisan di
Kabupaten Wonogiri lembar resep
5 Kurangnya mutu pelayanan Pelayanan Masih ada kesalahan Petugas lebih peduli
kefarmasian di UPTD Publik pemberian obat di kamar dengan pelayanan
Puskesmas Ngadirojo obat, dikarenakan pemberian obat ke
Kabupaten Wonogiri beberapa hal. pasien
6 Belum optimalnya kesadaran Manajemen Petugas kesehatan Cuci tangan dengan
“hand hygiene” oleh tenaga ASN masih ada yang blm slogan 2 sebelum, 3
kesehatan Puskesmas melaksanakan program sesudah
Ngadirojo Kabupaten cuci tangan
Wonogiri

6
Analisis isu dilakukan dengan pendekatan APKL yaitu Aktual,
Problematik, Kekhalayakan dan Layak. Aktual artinya benar-benar terjadi
dan sedang hangat dibicarakan masyarakat. Problematik artinya isu yang
memiliki masalah yang kompleks sehingga perlu segera dicarikan
solusinya. Kekhalayakan artinya menyangkut hajat hidup orang banyak.
Kelayakan artinya isu yang masuk akal dan realtistis serta relevan untuk
dimunculkan inisiatif pemecahan masalahnya.
Analisis APKL dilakukan dengan memberikan nilai positif atau
negatif pada masing-masing kriteria aktual, problematik, kekhalayakan
dan kelayakan. Jika isu yang ditemukan memenuhi kriteria maka diberi
nilai positif, sebaliknya jika tidak memenuhi kriteria diberi nilai negatif. Jika
semua kriteria memiliki nilai positif, maka isu dinyatakan memenuhi
persyaratan dan berkualitas. Jika tidak, maka isu dinyatakan tidak
memenuhi persyaratan dan kurang berkualitas.

7
Tabel 1.2 Tabel Identifikasi Isu dengan APKL
Kriteria
No. Identifikasi Isu Keterangan
A P K L

1. Kurang optimalnya program antrian pendaftran mandiri (APM) + + - + Tidak Memenuhi Syarat

Masih adanya pasien yang belum paham alur pemeriksaan di puskesmas


2. + + + + Memenuhi Syarat
dari awal sampai akhir
Masih adanya pengunjung puskesmas baik pasien maupun keluarga yang
3. + + - + Tidak Memenuhi Syarat
belum mengetahui “etika batuk”
Masih adanya kesalahan penulisan identitas pasien di lembar resep UPTD
4. + + + + Memenuhi Syarat
Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri
Kurangnya mutu pelayanan kefarmasian di UPTD Puskesmas Ngadirojo
5. + + + + Memenuhi Syarat
Kabupaten Wonogiri
Belum optimalnya kesadaran “hand hygiene” oleh tenaga kesehatan
6. + + - + Tidak Memenuhi Syarat
Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri

8
Berdasarkan metode APKL dari tabel di atas diperoleh 3 (tiga) isu
utama yang terpilih, yaitu:
1. Masih adanya pasien yang belum paham alur pemeriksaan di
puskesmas dari awal sampai akhir
2. Masih adanya kesalahan penulisan identitas pasien di lembar resep
UPTD Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri
3. Kurangnya mutu pelayanan kefarmasian di UPTD Puskesmas
Ngadirojo Kabupaten Wonogiri
Kemudian dari ketga isu tersebut dianalisis lagi dengan
menggunakan metode USG dengan rentang penilaian 1- 5 dari mulai
sangat USG atau tidak sangat USG. Urgency yaitu seberapa mendesak
suatu isu harus dibahas, dianalisis dan ditindaklanjuti. Seriousness yaitu
seberapa serius suatu isu harus segera dibahas yang dikaitkan dengan
akibat yang ditimbulkan. Growth didefinisikan sebagai seberapa besar
memburuknya isu tersebut jika tidak ditangani dengan segera.
Tabel 1.3. Indikator USG
No Komponen Keterangan
1 2 3
1 Urgency Seberapa mendesak isu tersebut dibahas
dikaitkan dengan waktu yang tersedia serta
seberapa keras tekanan waktu tersebut untuk
memecahkan masalah yang menyebabkan isu
2 Seriousness Seberapa serius isu tersebut perlu dibahas
dikaitkan dengan akibat yang timbul dengan
penundaan pemecahan masalah yang
menimbulkan isu tersebut atau akibat yang
ditimbulkan masalah-masalah lain kalu masalah
penyebab isu tidak dipecahkan (bisa
mengakibatkan masalah lain)

9
3 Growth Seberapa kemungkinan isu tersebut menjadi
berkembang dikaitkan kemungkinan masalah
penyebab isu akan semakin memburuk jika
dibiarkan.

Tabel 1.4. Parameter Analisis USG


PARAMETER
Skor
Urgency Seriousness Growth
1 Isu tidak mendesak Isu tidak begitu serius untuk di Isu lamban
untuk segera bahas karena tidak berdampak ke berkembang
diselesaikan hal yang lain
2 Isu kurang mendesak Isu kurang serius untuk segera Isu kurang
untuk segera dibahas karena tidak kurang cepat
diselesaikan berdampak ke hal yang lain berkembang
3 Isu cukup mendesak Isu cukup serius untuk segera Isu cukup cepat
untuk segera dibahas karena akan berdampak berkembang,
diselesaikan ke hal yang lain segera dicegah
4 Isu mendesak untuk Isu serius untuk segera dibahas Isu cepat
segera diselesaikan karena akan berdampak ke hal berkembang
yang lain untuk segera
dicegah
5 Isu sangat mendesak Isu sangat serius untuk segera Isu sangat cepat
untuk segera dibahas karena akan berdampak berkembang
diselesaikan ke hal yang lain untuk segera
dicegah

10
Tabel 1.5 Tabel Identifikasi Isu dengan USG
Kriteria
N
Isu
o Ket Peringkat
U S G
Masih adanya pasien yang belum paham
1. alur pemeriksaan di puskesmas dari awal 4 4 3 11 3
sampai akhir
Masih adanya kesalahan penulisan identitas
2. pasien di lembar resep UPTD Puskesmas 5 4 4 13 2
Ngadirojo Kabupaten Wonogiri
Kurangnya mutu pelayanan kefarmasian di
3. UPTD Puskesmas Ngadirojo Kabupaten 5 5 4 14 1
Wonogiri

Dari range penilaian yang ada dalam metode USG, maka diperoleh
satu isu yaitu kurangnya mutu pelayanan kefarmasian di UPTD
Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri. Selanjutnya dari isu tersebut
akan dibuatkan rencana kegiatannya. Dalam pembahasan selanjutnya
akan dijabarkan secara lebih rinci identifikasi isu yang terpilih untuk
dibuatkan rangkaian kegiatan dan tahapan-tahapan yang dihubungkan
dengan nilai-nilai Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika publik, Komitmen
mutu, dan Anti korupsi.

C. Rumusan Masalah
1. Bagaimana peningkatkan mutu pelayanan kefarmasian di UPTD
Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri?
2. Bagaimana mengetahui keterkaitan antara kegiatan yang diusulkan
dengan substansi mata pelathan Manajemen ASN, Pelayanan Publik,
WoG dan Nilai-Nilai Dasar ASN (ANEKA) ?
3. Bagaimana keterkaitan antara visi, misi dan nilai-nilai organisasi
dengan hasil kegiatan dan isu yang diangkat?

11
D. Tujuan
1. Penulis dapat memahami nilai-nilai dasar Aparatur Sipil Negara yang
disebut sebagai ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, dan
Anti Korupsi).
2. Penulis dapat menerapkan nilai-nilai ANEKA dalam kegiatan
aktualisasi di UPTD Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri.
3. Dapat memberikan kontribusi positif dalam rangka mendukung
perubahan ke arah yang lebih baik sehingga dapat mewujudkan visi
dan misi UPTD Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri.

E. Manfaat
Manfaat dari kegiatan aktualisasi yang dilaksanakan antara lain :
1. Bagi diri sendiri
Mampu memahami dan mengaplikasikan nilai-nilai dasar ANEKA
dalam pekerjaannya sebagai asisten apoteker sehingga kualitas
pelayanan menjadi lebih baik.
2. Bagi organisasi / instansi
Mewujudkan visi dan misi UPTD Puskesmas Ngadirojo Kabupaten
Wonogiri dengan menerapkan nilai-nilai ANEKA pada setiap kegiatan
khususnya di ruang farmasi UPTD Puskesmas Ngadirojo Kabupaten
Wonogiri
3. Bagi masyarakat
Menciptakan pelayanan yang prima dan profesional bagi masyarakat
sebagai hasil dari penerapan nilai-nilai dasar ANEKA di ruang farmasi
UPTD Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri.

12
BAB II

LANDASAN TEORI

A. Sikap Perilaku Bela Negara


Sikap perilaku dan kedisiplinan yang harus dilimiliki oleh PNS untuk
menunjang fungsinya adalah nilai-nilai sikap perilaku, kesehatan jasmani
dan kesehatan mental, kesamaptaan jasmani dan kesamaptaan mental,
dan tata upacara sipil dan keprotokolan.

1. Wawasan Kebangsaan dan Nilai-Nilai Bela Negara


Pemahaman dan pemaknaan wawasan kebangsaan dalam
penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan bagi aparatur,
pada hakikatnya terkait dengan pembangunan kesadaran berbangsa
dan bernegara yang berarti sikap dan tingkah laku PNS harus sesuai
dengan kepribadian bangsa dan selalu mengkaitkan dirinya dengan
cita-cita dan tujuan hidup bangsa Indonesia (sesuai amanah yang ada
dalam Pembukaan UUD 1945) melalui:
a. Menumbuhkan rasa kesatuan dan persatuan bangsa dan negara
Indonesia yang terdiri dari beberapa suku bangsa yang mendiami
banyak pulau yang membentang dari Sabang sampai Merauke,
dengan beragam bahasa dan adat istiadat kebudayaan yang
berbeda-beda. Kemajemukan itu diikat dalam konsep wawasan
nusantara yang merupakan cara pandang bangsa Indonesia
tentang diri dan lingkungannya yang berdasarkan Pancasila dan
UUD 1945.
b. Menumbuhkan rasa memiliki jiwa besar dan patriotisme untuk
menjaga kelangsungan hidup bangsa dan negara. Sikap dan
perilaku yang patriotik dimulai dari hal-hal yang sederhana yaitu
dengan saling tolong menolong, menciptakan kerukunan

13
beragama dan toleransi dalam menjalankan ibadah sesuai agama
masing-masing, saling menghormati dengan sesama dan
menjaga keamanan lingkungan.
c. Memiliki kesadaran atas tanggungjawab sebagai warga negara
Indonesia yang menghormati lambang-lambang negara dan
mentaati peraturan perundang-undangan.
Berbagai masalah yang berkaitan dengan kesadaran
berbangsa dan bernegara perlu mendapat perhatian dan tanggung
jawab bersama. Sehingga amanat pada UUD 1945 untuk menjaga
dan memelihara Negara Kesatuan wilayah Republik Indonesia serta
kesejahteraan rakyat dapat diwujudkan. Hal yang dapat mengganggu
kesadaran berbangsa dan bernegara bagi PNS yang perlu di cermati
secara seksama adalah semakin tipisnya kesadaran dan kepekaan
sosial, padahal banyak persoalan-persoalan masyarakat yang
membutuhkan peranan PNS dalam setiap pelaksanaan tugas
jabatannya untuk membantu memediasi masyarakat agar keluar dari
himpitan masalah, baik itu masalah sosial, ekonomi dan politik, karena
dengan terbantunya masyarakat dari semua lapisan keluar dari
himpitan persoalan, maka bangsa ini tentunya menjadi bangsa yang
kuat dan tidak dapat di intervensi oleh negara apapun, karena
masyarakat itu sendiri yang harus disejahterakan dan jangan sampai
mengalami penderitaan. Di sinilah PNS telah melakukan langkah
konkrit dalam melakukan bela negara.
Kesadaran bela negara adalah dimana kita berupaya untuk
mempertahankan negara kita dari ancaman yang dapat mengganggu
kelangsungan hidup bermasyarakat yang berdasarkan atas cinta
tanah air. Kesadaran bela negara juga dapat menumbuhkan rasa
patriotisme dan nasionalisme di dalam diri masyarakat. Upaya bela
negara selain sebagai kewajiban dasar juga merupakan kehormatan
bagi setiap warga negara yang dilaksanakan dengan penuh
kesadaran, penuh tanggung jawab dan rela berkorban dalam

14
pengabdian kepada negara dan bangsa. Keikutsertaan kita dalam
bela negara merupakan bentuk cinta terhadap tanah air kita.
Nilai-nilai bela negara yang harus lebih dipahami
penerapannya dalam kehidupan masyarakat berbangsa dan
bernegara antara lain:
1.Cinta Tanah Air.

Negeri yang luas dan kaya akan sumber daya ini perlu kita
cintai. Kesadaran bela negara yang ada pada setiap masyarakat
didasarkan pada kecintaan kita kepada tanah air kita. Kita dapat
mewujudkan itu semua dengan cara kita mengetahui sejarah negara
kita sendiri, melestarikan budaya-budaya yang ada, menjaga
lingkungan kita dan pastinya menjaga nama baik negara kita.

2. Kesadaran Berbangsa dan Bernegara.

Kesadaran berbangsa dan bernegara merupakan sikap kita


yang harus sesuai dengan kepribadian bangsa yang selalu dikaitkan
dengan cita-cita dan tujuan hidup bangsanya. Kita dapat
mewujudkannya dengan cara mencegah perkelahian antar perorangan
atau antar kelompok dan menjadi anak bangsa yang berprestasi baik
di tingkat nasional maupun internasional.

3. Pancasila.

Ideologi kita warisan dan hasil perjuangan para pahlawan


sungguh luar biasa, pancasila bukan hanya sekedar teoritis dan
normatif saja tapi juga diamalkan dalam kehidupan sehari-hari. Kita
tahu bahwa Pancasila adalah alat pemersatu keberagaman yang ada
di Indonesia yang memiliki beragam budaya, agama, etnis, dan lain-
lain. Nilai-nilai pancasila inilah yang dapat mematahkan setiap
ancaman, tantangan, dan hambatan.

3. Rela berkorban untuk Bangsa dan Negara.

15
Dalam wujud bela negara tentu saja kita harus rela berkorban
untuk bangsa dan negara. Contoh seperti sekarang ini yaitu perhelatan
seagames. Para atlet bekerja keras untuk bisa mengharumkan nama
negaranya walaupun mereka harus merelakan untuk mengorbankan
waktunya untuk bekerja sebagaimana kita ketahui bahwa para atlet
bukan hanya menjadi seorang atlet saja, mereka juga memiliki
pekerjaan lain. Begitupun supporter yang rela menghabiskan waktunya
antri hanya untuk mendapatkan tiket demi mendukung langsung para
atlet yang berlaga demi mengharumkan nama bangsa.

5. Memiliki Kemampuan Bela Negara.

Kemampuan bela negara itu sendiri dapat diwujudkan dengan


tetap menjaga kedisiplinan, ulet, bekerja keras dalam menjalani profesi
masing-masing.

2. Analisis Isu Kontemporer


Ditinjau dari pandangan Urie Brofenbrenner (Perron, N.C., 2017)
ada empat level lingkungan strategis yang dapat mempengaruhi kesiapan
PNS dalam melakukan pekerjaannya sesuai bidang tugas masing-masing,
yakni: individu, keluarga (family), Masyarakat pada level lokal dan regional
(Community/ Culture), Nasional (Society), dan Dunia (Global).
Berdasarkan tersebut dapat dikatakan bahwa perubahan global
(globalisasi) yang terjadi dewasa ini, memaksa semua bangsa (Negara)
untuk berperan serta, jika tidak maka arus perubahan tersebut akan
menghilang dan akan meninggalkan semua yang tidak mau berubah.
Perubahan global ditandai dengan hancurnya batas (border) suatu
bangsa, dengan membangun pemahaman dunia ini satu tidak dipisahkan
oleh batas Negara. Hal yang menjadi pemicunya adalah berkembang
pesatnya teknologi informasi global, dimana setiap informasi dari satu
penjuru dunia dapat diketahui dalam waktu yang tidak lama berselang
oleh orang di penjuru dunia lainnya.

16
Perubahan cara pandang tersebut, telah mengubah tatanan
kehidupan berbangsa dan bernegara. Hal ini ditandai dengan masuknya
kepentingan global (Negara-negara lain) ke dalam negeri dalam aspek
hukum, politik, ekonomi, pembangunan, dan lain sebagainya. Perubahan
cara pandang individu tentang tatanan berbangsa dan bernegara
(wawasan kebangsaan), telah mempengaruhi cara pandang masyarakat
dalam memahami pola kehidupan dan budaya yang selama ini
dipertahankan/diwariskan secara turun temurun. Perubahan lingkungan
masyarakat juga mempengaruhi cara pandang keluarga sebagai miniature
dari kehidupan sosial (masyarakat). Tingkat persaingan yang keblabasan
akan menghilangkan keharmonisan hidup di dalam anggota keluarga,
sebaga akibat dari ketidakharmonisan hidup di lingkungan keluarga maka
secara tidak langsung membentuk sikap ego dan apatis terhadap tuntutan
lingkungan sekitar.
Oleh karena itu, pemahaman perubahan dan perkembangan
lingkungan stratejik pada tataran makro merupakan factor utama yang
akan menambah wawasan PNS. Wawasan tersebut melingkupi
pemahaman terhadap Globalisasi, Demokrasi, Desentralisasi, dan Daya
Saing Nasional, Dalam konteks globalisasi PNS perlu memahami berbagai
dampak positif maupun negatifnya; perkembangan demokrasi yang akan
memberikan pengaruh dalam kehidupan sosial, ekonomi dan politik
Bangsa Indonesia; desentralisasi dan otonomi daerah perlu dipahami
sebagai upaya memperkokoh kesatuan nasional, kedaulatan negara,
keadilan dan kemakmuran yang lebih merata di seluruh pelosok Tanah
Air, sehingga pada akhirnya akan membentuk wawasan strategis
bagaimana semua hal tersebut bermuara pada tantangan penciptaan dan
pembangunan daya saing nasional demi kelangsungan kehidupan
bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara dalam lingkungan pergaulan
dunia yang semakin terbuka, terhubung, serta tak berbatas.
PNS dihadapkan pada pengaruh yang datang dari eksternal juga
internal yang kian lama kian menggerus kehidupan berbangsa dan

17
bernegara (pancasila, UUD 1945, NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika)
sebagai konsensus dasar berbangsa dan bernegara. Fenomena-
fenomena tersebut menjadikan pentingnya setiap PNS mengenal dan
memahami secara kritis terkait dengan isu-isu kritikal yang terjadi saat ini
atau bahkan berpotensi terjadi, isu-isu tersebut diantaranya; bahaya
paham radikalisme/ terorisme, bahaya narkoba, cyber crime, money
laundry, korupsi, proxy war. Isu-isu di atas, selanjutnya disebut sebagai
isu-isu strategis kontemporer.

3. Kesiapsiagaan Bela Negara


Untuk melatihan kesiapasiagaan bela negara bagi CPNS ada
beberapa hal yang dapat dilakukan, salah satunya adalah tanggap dan
mau tahu terkait dengan kejadian-kejadian permasalahan yang dihadapi
bangsa negara Indonesia, tidak mudah terprovokasi, tidak mudah percaya
dengan barita gossip yang belum jelas asal usulnya, tidak terpengaruh
dengan penyalahgunaan obat-obatan terlarang dan permasalahan bangsa
lainnya, dan yang lebih penting lagi ada mempersiapkan jasmani dan
mental untuk turut bela negara.
Pasal 27 dan Pasal 30 UUD Negara RI 1945 mengamanatkan
kepada semua komponen bangsa berhak dan wajib ikut serta dalam
upaya pembelaan negara dan syarat-syarat tentang pembelaan negara.
Dalam hal ini setiap CPNS sebagai bagian dari warga masyarakat tentu
memiliki hak dan kewajiban yang sama untuk melakukan bela Negara
sebagaimana diamanatkan dalam UUD Negara RI 1945 tersebut.
Kesadaran bela negara itu hakikatnya kesediaan berbakti pada
negara dan kesediaan berkorban membela negara. Cakupan bela negara
itu sangat luas, dari yang paling halus, hingga yang paling keras. Mulai
dari hubungan baik sesama warga negara sampai bersama-sama
menangkal ancaman nyata musuh bersenjata. Tercakup di dalamnya
adalah bersikap dan berbuat yang terbaik bagi bangsa dan negara.

18
Setidaknya unsur Bela Negara antara lain :
a. Cinta Tanah Air.
b. Kesadaran Berbangsa dan bernegara.
c. Yakin akan Pancasila sebagai ideologi negara.
d. Rela berkorban untuk bangsa dan negara.
e. Memiliki kemampuan awal bela negara.
Beberapa contoh bela negara dalam kehidupan sehari-hari di zaman
sekarang di berbagai lingkungan:
a. Menciptakan suasana rukun, damai, dan harmonis dalam keluarga.
(lingkungan keluarga).
b. Membentuk keluarga yang sadar hukum (lingkungan keluarga).
c. Meningkatkan iman dan takwa dan iptek (lingkungan pelatihan)
Kesadaran untuk menaati tata tertib pelatihan (lingkungan
kampus/lembaga pelatihan).
d. Menciptakan suasana rukun, damai, dan aman dalam masyarakat
(lingkungan masyarakat).
e. Menjaga keamanan kampung secara bersama-sama (lingkungan
masyarakat).
f. Mematuhi peraturan hukum yang berlaku (lingkungan negara).
g. Membayar pajak tepat pada waktunya (lingkungan negara).
Terkait dengan Pelatihan Dasar bagi CPNS, sudah barang tentu
kegiatan bela negara bukan memanggul senjata sebagai wajib militer atau
kegiatan semacam militerisasi, namun lebih bagaimana menanamkan jiwa
kedisiplinan, mencintai tanah air (dengan menjaga kelestarian hayati),
menjaga aset bangsa, menggunakan produksi dalam negeri, dan tentu
ada beberapa kegiatan yang bersifat fisik dalam rangka menunjang
kesiapsiagaan dan meningkatkan kebugaran fisik saja.
Oleh sebab itu, maka dalam pelaksanaan latihan dasar bagi CPNS
akan dibekali dengan latihan-latihan seperti :
1. Kegiatan Olah Raga dan Kesehatan Fisik;
2. Kegiatan Baris-berbaris, Apel, dan Tata Upacara;

19
3. Keprotokolan;
4. Fungsi-fungsi Intelijen dan Badan Pengumpul Keterangan;
5. Kegiatan Ketangkasan dan Permainan.

B. Nilai-nilai Dasar Pegawai Negeri Sipil


1. Akuntabilitas
Akuntabilitas adalah suatu kewajiban pertanggungjawaban yang
harus dicapai. Akuntabilitas merujuk pada kewajiban setiap individu,
kelompok atau institusi untuk memenuhi tanggung jawab yang menjadi
amanahnya. Dengan demikian kepercayaan masyarakat (public trust)
kepada birokrasi akan semakin menguat karena aparaturnya mampu
berperan sebagai kontrol demokrasi, mencegah korupsi dan
penyalahgunaan kekuasaan serta meningkatkan efisiensi dan efektivitas.
a. Indikator Nilai-nilai Dasar Akuntabilitas
a Kepemimpinan Lingkungan yang akuntabel tercipta dari atas ke bawah
dimana pimpinan memainkan peranan yang penting
dalam menciptakan lingkungannya.
b Transparansi Keterbukaan atas semua tindakan dan kebijakan yang
dilakukan oleh individu maupun kelompok/instansi.
c Integritas Konsistensi dan keteguhan yang tak tergoyahkan dalam
menjunjung tinggi nilai-nilai luhur dan keyakinan.
d Tanggung Jawab Kesadaran manusia akan tingkah laku atau
perbuatannya yang di sengaja maupun yang tidak di
sengaja.tanggung jawab juga berarti berbuat sebagai
perwujudan kesadaran akan kewajiban.
e Keadilan Kondisi kebenaran ideal secara moral mengenai
sesuatu hal, baik menyangkut benda atau orang.

f Kepercayaan Rasa keadilan akan membawa pada sebuah


kepercayaan. Kepercayaan ini yang akan melahirkan
akuntabilitas.
g Keseimbangan Untuk mencapai akuntabilitas dalam lingkungan kerja,

20
maka diperlukan keseimbangan antara akuntabilitas dan
kewenangan, serta harapan dan kapasitas.
h Kejelasan Pelaksanaan wewenang dan tanggungjawab harus
memiliki gambaran yang jelas tentang apa yang menjadi
tujuan dan hasil yang diharapkan.
i Konsistensi Sebuah usaha untuk terus dan terus melakukan sesuatu
sampai pada tercapai tujuan akhir.

b. Jenis-jenis Akuntabilitas
Akuntabilitas publik terdiri atas dua macam, yaitu:
1. Akuntabilitas vertikal (vertical accountability), akuntabilitas yang
pertanggungjawaban atas pengelolaan dananya kepada otoritas
yang lebih tinggi.
2. Akuntabilitas horizontal (horizontal accountability), akuntabilitas
yang pertanggungjawabannya kepada masyarakat luas.
c. Tingkatan Akuntabilitas
Tingkatan akuntabilitas terdiri dari lima (5) tingkatan yaitu :
1. Akuntabilitas Personal
2. Akuntabilitas Individu
3. Akuntabilitas Kelompok
4. Akuntabilitas Organisasi
5. Akuntabilitas Stakeholder

2. Nasionalisme
Nasionalisme merupakan sikap yang meninggikan bangsanya
sendiri dan pandangan tentang rasa cinta terhadap bangsa dan negara.
Dengan nasionalisme yang kuat, maka setiap PNS memiliki orientasi
berpikir mementingkan kepentingan publik, bangsa, dan negara.
Nasionalisme merupakan pandangan atau paham kecintaan manusia
Indonesia terhadap bangsa dan tanah airnya yang didasarkan pada nilai-
nilai Pancasila. PNS dapat mempelajari bagaimana aktualisasi sila demi

21
sila dalam Pancasila agar memiliki karakter yang kuat dengan
nasionalisme dan wawasan kebangsaannya.
Ada lima indikator dari nilai-nilai dasar nasionalisme yang
harusdiperhatikan, yaitu :
a. Sila Pertama : Ketuhanan Yang Maha Esa
1) Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaannya dan
ketakwaannya terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
2) Manusia Indonesia percaya dan takwa terhadap Tuhan Yang
Maha Esa, sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-
masing menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab.
3) Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama
antara pemeluk agama dengan penganut kepercayaan yang
berbedabeda terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
4) Membina kerukunan hidup di antara sesama umat beragama dan
kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
5) Agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa adalah
masalah yang menyangkut hubungan pribadi manusia dengan
Tuhan Yang Maha Esa.
6) Mengembangkan sikap saling menghormati kebebasan
menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaannya
masing-masing.
7) Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan terhadap
Tuhan Yang Maha Esa kepada orang lain

b. Sila Kedua : Kemanusiaan yang adil dan beradap


1) Mengakui dan memperlakukan manusia sesuai dengan harkat
dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa.
2) Mengakui persamaan derajat, persamaan hak, dan kewajiban
asasi setiap manusia, tanpa membeda-bedakan suku, keturunan,
agama, kepercayaan, jenis kelamin, kedudukan sosial, warna kulit
dan sebagainya.

22
3) Mengembangkan sikap saling mencintai sesama manusia.
4) Mengembangkan sikap saling tenggang rasa dan tepa selira.
5) Mengembangkan sikap tidak semena-mena terhadap orang lain.
6) Menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan.
7) Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan.
8) Berani membela kebenaran dan keadilan.
9) Bangsa Indonesia merasa dirinya sebagai bagian dari seluruh
umat manusia.
10) Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama
dengan bangsa lain.

c. Sila Ketiga : Persatuan Indonesia


1) Mampu menempatkan persatuan, kesatuan, serta kepentingan
dan keselamatan bangsa dan negara sebagai kepentingan
bersama di atas kepentingan pribadi dan golongan.
2) Sanggup dan rela berkorban untuk kepentingan negara dan
bangsa apabila diperlukan.
3) Mengembangkan rasa cinta kepada tanah air dan bangsa.
4) Mengembangkan rasa kebanggaan berkebangsaan dan bertanah
air Indonesia.
5) Memelihara ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan,
perdamaian abadi, dan keadilan sosial.
6) Mengembangkan persatuan Indonesia atas dasar Bhinneka
Tunggal Ika.
7) Memajukan pergaulan demi persatuan dan kesatuan bangsa.

d. Sila Keempat : Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat


kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan
1) Sebagai warga negara dan warga masyarakat, setiap manusia
Indonesia mempunyai kedudukan, hak, dan kewajiban yang
sama.

23
2) Tidak boleh memaksakan kehendak kepada orang lain.
3) Mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan untuk
kepentingan bersama.
4) Musyawarah untuk mencapai mufakat diliputi oleh semangat
kekeluargaan.
5) Menghormati dan menjunjung tinggi setiap keputusan yang
dicapai sebagai hasil musyawarah.
6) Dengan iktikad baik dan rasa tanggung jawab menerima dan
melaksanakan hasil keputusan musyawarah.
7) Di dalam musyawarah diutamakan kepentingan bersama di atas
kepentingan pribadi dan golongan.
8) Musyawarah dilakukan dengan akal sehat dan sesuai dengan
hati nurani yang luhur.
9) Keputusan yang diambil harus dapat dipertanggungjawabkan
secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa, menjunjung tinggi
harkat dan martabat manusia, nilai-nilai kebenaran dan keadilan
mengutamakan persatuan dan kesatuan demi kepentingan
bersama.
10) Memberikan kepercayaan kepada wakil-wakil yang dipercayai
untuk melaksanakan pemusyawaratan.

e. Sila Kelima : Keadilan sosial bagi seluruh Indonesia


1) Mengembangkan perbuatan yang luhur, yang mencerminkan
sikap dan suasana kekeluargaan dan kegotongroyongan.
2) Sikap adil terhadap sesama.
3) Menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban.
4) Menghormati hak orang lain.
5) Suka memberi pertolongan kepada orang lain agar dapat berdiri
sendiri.
6) Tidak menggunakan hak milik untuk usaha-usaha yang bersifat
pemerasan terhadap orang lain.

24
7) Tidak menggunakan hak milik untuk hal-hal yang bersifat
pemborosan dan gaya hidup mewah.
8) Tidak menggunakan hak milik untuk bertentangan dengan atau
merugikan kepentingan umum.
9) Suka bekerja keras.
10) Suka menghargai hasil karya orang lain yang bermanfaat bagi
kemajuan dan kesejahteraan bersama.
11) Suka melakukan kegiatan dalam rangka mewujudkan kemajuan
yang merata dan berkeadilan sosial.

3. Etika Publik
A. Etika ASN
Etika dapat dipahami sebagai sistem penilaian perilaku serta
keyakinan untuk menentukan perbuatan yang pantas, guna menjamin
adanya perlindungan hak-hak individu, mencakup cara-cara
pengambilan keputusan untuk membantu membedakan hal yang baik
dan buruk serta mengarahkan apa yang seharusnya dilakukan sesuai
nila-nilai yang dianut.
Ada tiga fokus utama dalam pelayanan publik yakni:
a. Pelayanan publik yang berkualitas dan relevan.
b. Sisi dimensi reflektif, etika publik berfungsi sebagai bantuan dalam
menimbang pilihan sarana kebijakan publik dan alat evaluasi.
c. Modalitas etika, menjembatani antara norma moral dan tindakan
faktual.
Pada prinsipnya ada 3 (tiga) dimensi etika publik yaitu :
a. Dimensi Kualitas Pelayanan Publik
b. Dimensi Modalitas
c. Dimensi Tindakan Integritas Publik
Menurut UU No 5 tahun 2014 tentang ASN, Indikator nilai-nilai dasar
etika publik, yaitu :

25
a. Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi Negara Pancasila.
b. Setia dan mempertahankan Undang-Undang Dasar Negara
Kesatuan Republik Indonesia 1945.
c. Menjalankan tugas secara profesional dan tidak berpihak.
d. Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian.
e. Menciptakan lingkungan kerja yang non diskriminatif.
f. Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika luhur.
g. Mempertanggungjawabkan tindakan dan kinerjanya kepada publik.
h. Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan dan program
pemerintah.
i. Memberikan layanan kepada publik secara jujur, tanggap, cepat,
tepat, akurat, berdaya guna, berhasil guna, dan santun.
j. Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi.
k. Menghargai komunikasi, konsultasi, dan kerjasama.
l. Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja pegawai.
m. Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan.
n. Meningkatkan efektivitas sistem pemerintahan yang demokratis
sebagai perangkat sistem karir.

B. Kode Etik Profesi Asisten Apoteker


Asisten Apoteker yang melaksanakan profesi kefarmasian
mengabdikan diri dalam upaya memelihara dan memperbaiki kesehatan,
kecerdasan dan kesejahteraan rakyat melalui upaya perbaikan pelayanan
farmasi, serta ilmu-ilmu terkait. Asisten Apoteker dalam menjalankan
profesinya harus senantiasa bertaqwa kepada Tuhan YME, menunjukan
sikap dan perbuatan yang dilandasi oleh falsafah-falsafah dan nilai-nilai
pancasila, Undang-Undang Dasar 1945 serta Anggaran Dasar dan
Anggaran Rumah Tangga Persatuan Ahli Farmasi Indonesia (PAFI) serta
etika profesinya. Kode etik PAFI ini sebagai landasan moral profesi yang
harus diamalkan dan dilaksanakan oleh seluruh Asisiten Apoteker.

26
1. Kode Etik Terhadap Profesi
- Seorang asisten apoteker harus menjunjung tinggi serta
memelihara martabat, kehormatan profesi, menjaga integritas dan
kejujuran serta dapat dipercaya.
- Seorang asisten apoteker berkewajiban untuk meningkatkan
keahlian dan pengetahuannya sesuai dengan perkembangan
teknologi
- Seorang asisten apoteker senantiasa harus melakukan pekerjaan
profesinya sesuai dengan standar operasional prosedur, standar
profesi yang berlaku dan kode etik profesi
- Seorang asisten apoteker harus menjaga profesionalisme dalam
memenuhi panggilan tugas dan kewajiban profesi

2. Kode Etik Terhadap Teman Sejawat


- Seorang Asisten Apoteker memandang teman sejawat
sebagaimana dirinya dalam memberikan penghargaan
- Seorang asisten apoteker senantiasa menghindari perbuatan yang
merugikan teman sejawat secara material maupun moril
- Seorang asisten apoteker senantiasa meningkatkan kerjasama
dan memupuk kebutuhan martabat jabatan kefarmasian,
mempertebal rasa saling percaya dalam menunaikan tugas

3. Kode Etik Terhadap Pasien


- Seorang Asisten Apoteker harus bertanggung jawab dan menjaga
kemampuannya dalam memberikan pelayanan kepada pasien
secara professional
- Seorang asisten apoteker harus menjaga rahasia kedokteran dan
rahasia kefarmasian, sera hanya memberikan kepada pihak yang
berhak

27
- Seorang asisten apoteker dapat berkonsultasi/ merujuk kepada
teman sejawat atau teman sejawat profesi lain untuk mendapatkan
hasil yang akurat atau baik

4. Kode Etik Terhadap Masyarakat


- Seorang asiten apoteker harus mampu sebagai suri tauladan
ditengah-tengah masyraakat
- Seorang asisten apoteker dalam pengabdian profesinya
memberikan semaksimal mungkin pengetahuan
darimketerampilan yang dimiliki
- Seorang asisten apoteker harus selalu aktif mengikuti
perekembangaan peraturan perundang-undangan dibifang
kesehatan khusunya dibidang farmasi
- Seorang asisten apoteker harus selalu melibatkan diri dalam
usaha-usaha pembangunan nasional khususnya bidang kesehatan
- Seorang asisten apoteker harus menghindarkan diri dari usaha-
usaha yang mementingkan diri sendiri serta bertentangan dengan
jabatan kefarmasian.

5. Kode Etik Terhadap Profesi Kesehatan Lainnya


- Seorang asisten apoteker senantiasa harus menjalin kerjasama
yang baik, saling percaya, menghargai dan menghormati terhadap
profesi kesehatan lainnya
- Seorang asisten apoteker harus mampu menghindarkan diri
terhadap perbuatan-perbuatan yang dapat merugikan,
menghilangkan kepercayaan, penghargaan masyarakat terhadap
profesi kesehatan lainnya

28
4. Komitmen mutu
Komitmen mutu menurut Edward Deming, mutu adalah apapun
yang menjadi kebutuhan dan keinginan konsumen. Dalam komitmen
mutu terkandung nilai-nilai sebagai berikut :
1. Efektivitas organisasi adalah sejauh mana organisasi dapat
mencapai tujuan yang ditetapakan.
2. Efisiensi organisasi adalah jumlah sumber daya yang digunakan
untuk mencapai tujuan.
3. Inovasi adalah kegiatan yang meliputi seluruh proses menciptakan
dan menawarkan barang dan jasa baik yang sifatnya baru, lebih baik
atau lebih murah dibandingkan sebelumnya.
4. Orientasi mutu adalah manajemen yang mengangkat kualitas
sebagai strategi usaha dan berorientasi pada kepuasan pelanggan
dengan melibatkan seluruh anggota organisasi.

5. Anti Korupsi
Korupsi berasal dari bahasa latin “corruption” (Fockema Andrea:
1951) atau “corruptus” (Webster Student Dictionary: 1960). Selanjutnya
dikatakan bahwa “corruption” berasal dari kata “corrumpere”, suatu
bahasa latin yang lebih tua. Dari bahasa latin tersebut kemudian dikenal
istilah “coruption, corrupt” (Inggris), “corruption” (Perancis) dan
“corruptive/korruptie” (Belanda). Korupsi secara harafiah adalah
kebusukan, keburukan, kebejatan, ketidakjujuran, dapat disuap, tidak
bermoral, penyimpangan dari kesucian.
Korupsi sering disebut dengan kejahatan luar biasa karena
dampaknya dapat menyebabkan kerusakan yang luar biasa baik dalam
ruang lingkup pribadi, keluarga, masyarakat dan kehidupan yang lebih
luas. Kerusakan tersebut tidak hanya terjadi dalam kurun waktu yang
pendek, namun dapat berdampak secara jangka panjang. Korupsi
menurut UU No. 20 Tahun 2001 didefinisikan sebagai tindakan melawan

29
hukum dengan maksud memperkaya diri sendiri, orang lain, atau
korporasi yang berakibat merugikan keuangan negara atau perekonomian
negara. menurut UU No. 31/1999 jo No. UU 20/2001, terdapat 7 kelompok
tindak pidana korupsi yang terdiri dari:
a. Kerugian keuangan negara,
b. Suap-menyuap,
c. Pemerasan,
d. Perbuatan curang,
e. Penggelapan dalam jabatan,
f. Benturan kepentingan dalam pengadaan, dan
g. Gratifikasi.
Adapun Nilai-nilai dasar anti korupsi adalah meliputi:
a. Kejujuran
Jujur dapat didefinisikan sebagai lurus hati, tidak berbohong, dan
tidak curang. Jujur adalah salah satu sifat yang sangat penting dalam
kehidupan pegawai, tanpa sifat jujur pegawai tidak akan dipercaya
dalam kehidupan sosialnya.
b. Kepedulian
Peduli adalah mengindahkan, memperhatikan dan
menghiraukan. Nilai kepedulian sangat penting bagi seorang pegawai
dalam kehidupan di tempat kerja dan di masyarakat.

c. Kemandirian
Kondisi mandiri dapat diartikan sebagai proses mendewasakan
diri yaitu dengan tidak bergantung pada orang lain untuk mengerjakan
tugas dan tanggung jawabnya
d. Kedisiplinan
Disiplin adalah ketaatan (kepatuhan) kepada peraturan
e. Tanggung Jawab

30
Tanggung jawab adalah menerima segala sesuatu perbuatan
yang salah baik itu disengaja maupun tidak disengaja. Tanggung
jawab tersebut berupa perwujudan dan kesadaran akan kewajiban
menerima dan menyelesaikan semua masalah yang telah dilakukan.
f. Kerja Keras
Bekerja keras didasari dengan adanya kemauan, dimana
kemauan menimbulkan asosiasi dengan ketekadan, ketekunan, daya
tahan, tujuan jelas, daya kerja, pendirian, pengendalian diri,
keberanian, ketabahan, keteguhan, tenaga, kekuatan dan pantang
mundur.
g. Sederhana
Gaya hidup sederhana dibiasakan untuk tidak hidup boros, hidup
sesuai dengan kemampuannya dan dapat memenuhi semua
kebutuhannya. Prinsip hidup sederhara merupakan parameter penting
dalam menjalin hubungan antara sesama karena prinsip ini akan
mengatasi permasalahan kesenjangan sosial, iri, dengki, tamak, egosi
dan juga menghindari dari keinginan yang berlebihan.
h. Keberanian
Nilai keberanian dapat dikembangkan dan diwujudkan dalam
bentuk berani mengatakan dan membela kebenaran, berani mengakui
kesalahan, berani bertanggungjawab dan lain sebagainya.
i. Keadilan
Adil berarti adalah sama berat, tidak berat sebelah, tidak memihak.

C. Kedudukan dan Peran PNS dalam NKRI

Kedudukan ASN dalam NKRI yaitu :


1. Pegawai ASN berkedudukan sebagai Aparatur Negara.
2. Pegawai ASN melaksanakan Kebijakan yang ditetapkan oleh
Pimpinan Instansi Pemerintah serta harus bebas dari pengaruh
dan Intervensi semua Golongan serta Parpol.

31
3. Pegawai ASN dilarang menjadi anggota dan/atau pengurus partai
politik.
4. Kedudukan ASN berada di Pusat, Daerah dan Luar Negeri,
namun demikian Pegawai ASN merupakan satu kesatuan.
ASN berfungsi, bertugas dan berperan untuk melaksanakan
kebijakan yang dibuat oleh pejabat pembina kepegawaian sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Untuk itu ASN
harus mengutamakan kepentingan publik dan masyarakat luas
dalam menjalankan fungsi dan tugasnya tersebut. Harus
mengutamakan pelayanan yang berorientasi pada kepentingan
publik.
Bagian Ketiga Peran Pasal 12 Undang-Undang Republik
Indonesia Nomor 5 Tahun 2014 Tentang Aparatur Sipil Negara,
pegawai ASN berperan sebagai perencana, pelaksana, dan
pengawas pemerintahan dan penyelenggaraan pembangunan tugas
umum nasional melalui pelaksanaan kebijakan dan pelayanan publik
yang profesional, bebas dari intervensi politik, serta bersih dari
praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme. Setiap kegiatan yang
dilakukan PNS pasti terdapat konsekuensi baik berupa penghargaan
maupun sanksi,semestinya sebagai PNS kita tidak boleh melalaikan
kewajiban kita di kantor. Dengan adanya Peraturan Pemerintah
nomor 53 tahun 2010 tentang Disiplin PNS dalam pasal 3 dijelaskan
tentang kewajiban selaku PNS sebagai berikut:
1. Setia dan taat sepenuhnya kepada Pancasila, Undang-Undang
Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, Negara
Kesatuan Republik Indonesia, dan Pemerintah;
2. Menaati segala ketentuan peraturan perundang-undangan;
3. Melaksanakantugas kedinasan yang dipercayakan kepada PNS
dengan penuh pengabdian, kesadaran, dan tanggung jawab;
4. Menjunjung tinggi kehormatan negara, Pemerintah, dan martabat
PNS;

32
5. Mengutamakan kepentingan negara daripada kepentingan
sendiri, seseorang, dan/atau golongan;
6. Memegang rahasia jabatan yang menurut sifatnya atau menurut
perintah harus dirahasiakan;
7. Bekerja dengan jujur, tertib, cermat, dan bersemangat untuk
kepentingan negara;
8. Melaporkan dengan segera kepada atasannya apabila
mengetahui ada hal yang dapat membahayakan atau merugikan
negara atau Pemerintah terutama di bidang keamanan,
keuangan, dan materiil;
9. Masuk kerja dan mentaati jam kerja;
10. Mencapai sasaran kerja pegawai yang ditetapkan;
11. Menggunakan dan memelihara barang-barang milik negara dengan
sebaik-baiknya;
12. Memberikan pelayanan sebaik-baiknya kepada masyarakat;
13. Membimbing bawahan dalam melaksanakan tugas;
14. Memberikan kesempatan kepada bawahan untuk
mengembangkan karier; dan
15. Menaati peraturan kedinasan yang ditetapkan oleh pejabat
yang berwenang.

1. Manajemen ASN
Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan
pegawai ASN yang profesional, memiliki nilai dasar, etika profesi, bebas
dari intervensi politik, bersih dari praktek korupsi, kolusi dan nepotisme.
Manajemen ASN meliputi Manajemen PNS dan Manajemen PPPK. PNS
diangkat oleh pejabat pembina kepegawaian untuk menduduki suatu
jabatan pemerintahan dan memilili nomor induk pegawai nasional.
Sementara itu, PPPK diangkat oleh pejabat pembina kepegawaian

33
berdasarkan perjanjian kerja sesuai dengan kebutuhan instansi
pemerintah untuk jangka waktu tertentu.
Manajemen ASN diselenggarakan berdasarkan Sistem Merit.
Manajemen ASN meliputi penyusunan dan penetapan kebutuhan;
pengadaan; pangkat dan jabatan; pengembangan karier; pola karier;
promosi; mutasi; penilaian kinerja; penggajian dan tunjangan;
penghargaan; disiplin; pemberhentian; jaminan pensiun dan jaminan hari
tua; dan perlindungan (LAN, Manajemen Aparatur Sipil Negara, 2014).

2. Pelayanan Publik
LAN (1998), mengartikan pelayanan publik sebagai segala bentuk
kegiatan pelayanan umum yang dilaksanakan oleh Instansi Pemerintahan
di Pusat dan Daerah, dan di lingkungan BUMN/BUMD dalam bentuk
barang dan /atau jasa, baik dalam pemenuhan kebutuhan masyarakat.
Dalam UU No. 25 tahun 2009 tentang Pelayanan Publik, Pelayanan Publik
adalah kegiatan atau rangkaian kegiatan dalam rangka pemenuhan
kebutuhan pelayanan sesuai dengan Peraturan perundang-undangan bagi
setiap warga negara dan penduduk atas barang, jasa, dan/atau pelayanan
administratif yang disediakan oleh penyelenggara Pelayanan Publik.
Barang/jasa publik adalah barang/jasa yang memiliki rivalry
(rivalitas) dan excludability (ekskludabilitas) yang rendah. Barang/jasa
publik yang murni yang memiliki ciri-ciri: tidak dapat diproduksi oleh sektor
swasta karena adanya free rider problem, non-rivalry, dan non-excludable,
serta cara mengkonsumsinya dapat dilakukan secara kolektif.
Perkembangan paradigma pelayanan: Old Public Administration (OPA),
New Public Management (NPM) dan seterusnya menjadi New Public
Service (NPS).
Sembilan prinsip pelayanan publik yang baik untuk mewujudkan
pelayanan prima adalah: partisipatif, transparan, responsif, non
diskriminatif, mudah dan murah, efektif dan efisien, aksesibel, akuntabel,
dan berkeadilan.

34
Fundamen Pelayanan Publik:
 Pelayanan publik merupakan hak warga negara sebagai amanat
konstitusi
 Pelayanan publik diselenggarakan dengan pajak warga negara
 Pelayanan publik diselenggarakan dengan tujuan untuk mencapai
hal-hal strategis untuk memajukan bangsa di masa yang akan datang
 Pelayanan publik tidak hanya untuk memenuhi kebutuhan-
kebutuhan warga negara tetapi juga untuk proteksi

3. Whole of Goverment
Whole of Goverment (WoG) merupakan suatu pendekatan
penyelenggaraan pemerintah yang menyatukan upaya-upaya kolaboratif
pemerintahan dari keseluruhan sektor dalam ruang lingkup koordinasi
yang lebih luas guna mencapai tujuan-tujuan pembangunan kebijakan,
manajemen program, dan pelayanan publik. Oleh karena itu WoG dikenal
sebagai pendekatan interagency, yaitu pendekatan dengan melibatkan
sejumlah kelembagaan yang terkait urusan-urusan yang relevan (Suwarno
& Sejati, 2016).
WoG dipandang sebagai metode suatu instansi pelayanan publik
bekerja lintas batas atau lintas sektor guna mencapai tujuan bersama dan
sebagai respon terpadu pemerintah terhadap isu-isu tertentu (Shergold &
lain-lain, 2004).
Alasan penerapan WoG dalam sistem aparatur sipil Indonesia
adalah:
a. Adanya faktor-faktor eksternal seperti dorongan publik dalam
mewujudkan integrasi kebijakan, program pembangunan dan
pelayanan agar tercipta penyelenggaraan pemerintahan lebih baik,
selain itu perkembangan teknologi informasi, situasi dan dinamika
kebijakan yang lebih kompleks juga mendorong pentingnya WoG.

35
b. Faktor-faktor internal dengan adanya fenomena ketimpangan
kapasitas sektoral sebagai akibat dari adanya nuansa kompetisi antar
sektor dalam pembangunan.
Keberagaman latar belakang nilai, budaya, adat istiadat, serta
bentuk latar belakang lainnya mendorong adanya potensi disintegrtasi
bangsa.

D. Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas

1. Pengertian Pelayanan Kefarmasian


Berdasarkan Permenkes No. 74 Tahun 2014 tentang Pelayanan
Kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan bertanggung jawab
kepada pasien yang berkaitan dengan Sediaan Farmasi dengan maksud
mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien.
Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas merupakan satu kesatuan
yang tidak terpisahkan dari pelaksanaan upaya kesehatan, yang berperan
penting dalam meningkatkan mutu pelayanan kesehatan bagi masyarakat.
Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas harus mendukung tiga fungsi
pokok Puskesmas, yaitu sebagai pusat penggerak pembangunan
berwawasan kesehatan, pusat pemberdayaan masyarakat, dan pusat
pelayanan kesehatan strata pertama yang meliputi pelayanan kesehatan
perorangan dan pelayanan kesehatan masyarakat.
Pelayanan Kefarmasian merupakan kegiatan yang terpadu dengan
tujuan untuk mengidentifikasi, mencegah dan menyelesaikan masalah
Obat dan masalah yang berhubungan dengan kesehatan.
Pengaturan Standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas
bertujuan untuk:
a. meningkatkan mutu pelayanan kefarmasian;
b. menjamin kepastian hukum bagi tenaga kefarmasian; dan
c. melindungi pasien dan masyarakat dari penggunaan Obat yang tidak
rasional dalam rangka keselamatan pasien (patient safety).

36
Standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas meliputi standar:
a. pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
b. pelayanan farmasi klinik.

2. Pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai


Pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
merupakan salah satu kegiatan pelayanan kefarmasian, yang dimulai dari
perencanaan, permintaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian,
pengendalian, pencatatan dan pelaporan serta pemantauan dan evaluasi.
Tujuannya adalah untuk menjamin kelangsungan ketersediaan dan
keterjangkauan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai yang
efisien, efektif dan rasional, meningkatkan kompetensi/kemampuan
tenaga kefarmasian, mewujudkan sistem informasi manajemen, dan
melaksanakan pengendalian mutu pelayanan.
Kepala Ruang Farmasi di Puskesmas mempunyai tugas dan
tanggung jawab untuk menjamin terlaksananya pengelolaan Sediaan
Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai yang baik.
Kegiatan pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis
Pakai meliputi:
a) Perencanaan kebutuhan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis
Pakai
b) Permintaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
c) Penerimaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
d) Penyimpanan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
e) Pendistribusian Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
f) Pengendalian Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
g) Administrasi
h) Pemantauan dan evaluasi pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan
Medis Habis Pakai

37
3.Pelayanan Farmasi Klinik
Pelayanan farmasi klinik merupakan bagian dari Pelayanan
Kefarmasian yang langsung dan bertanggung jawab kepada pasien
berkaitan dengan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai dengan maksud
mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan
pasien.
Pelayanan farmasi klinik bertujuan untuk:
a. Meningkatkan mutu dan memperluas cakupan Pelayanan
Kefarmasian di Puskesmas.
b. Memberikan Pelayanan Kefarmasian yang dapat menjamin
efektivitas, keamanan dan efisiensi Obat dan Bahan Medis Habis
Pakai.
c. Meningkatkan kerjasama dengan profesi kesehatan lain dan
kepatuhan pasien yang terkait dalam Pelayanan Kefarmasian.
d. Melaksanakan kebijakan Obat di Puskesmas dalam rangka
meningkatkan penggunaan Obat secara rasional.

4. Pengkajian dan pelayanan Resep


Kegiatan pengkajian resep dimulai dari seleksi persyaratan
administrasi, persyaratan farmasetik dan persyaratan klinis. Persyaratan
administrasi meliputi:
1. Nama, umur, jenis kelamin dan berat badan pasien.
2. Nama, dan paraf dokter.
3. Tanggal resep.
4. Ruangan/unit asal resep.
Persyaratan farmasetik meliputi:
1. Bentuk dan kekuatan sediaan.
2. Dosis dan jumlah obat.
3. Stabilitas dan ketersediaan.
4. Aturan dan cara penggunaan.

38
5. Inkompatibilitas (ketidakcampuran obat).
Persyaratan klinis meliputi:
1. Ketepatan indikasi, dosis dan waktu penggunaan obat.
2. Duplikasi pengobatan.
3. Alergi, interaksi dan efek samping obat.
4. Kontra indikasi.
5. Efek adiktif.
Kegiatan Penyerahan (Dispensing) dan Pemberian Informasi Obat
merupakan kegiatan pelayanan yang dimulai dari tahap
menyiapkan/meracik Obat, memberikan label/etiket, menyerahan sediaan
farmasi dengan informasi yang memadai disertai pendokumentasian.
Tujuan:
1. Pasien memperoleh Obat sesuai dengan kebutuhan
klinis/pengobatan.
2. Pasien memahami tujuan pengobatan dan mematuhi intruksi
pengobatan.

5. Pelayanan Informasi Obat


Merupakan kegiatan pelayanan yang dilakukan oleh Apoteker
untuk memberikan informasi secara akurat, jelas dan terkini kepada
dokter, apoteker, perawat, profesi kesehatan lainnya dan pasien. Tujuan:
1. Menyediakan informasi mengenai Obat kepada tenaga kesehatan lain
di lingkungan Puskesmas, pasien dan masyarakat.
2. Menyediakan informasi untuk membuat kebijakan yang berhubungan
dengan Obat (contoh: kebijakan permintaan Obat oleh jaringan
dengan mempertimbangkan stabilitas, harus memiliki alat
penyimpanan yang memadai).
3. Menunjang penggunaan Obat yang rasional.

Kegiatan:

39
6. Konseling
Merupakan suatu proses untuk mengidentifikasi dan penyelesaian
masalah pasien yang berkaitan dengan penggunaan obat pasien rawat
jalan dan keluarga pasien.
Tujuan dilakukannya konseling adalah memberikan pemahaman
yang benar mengenai obat kepada pasien/keluarga pasien antara lain
tujuan pengobatan, jadwal pengobatan, cara dan lama penggunaan obat,
efek samping, tanda-tanda toksisitas, cara penyimpanan dan penggunaan
obat.

7. Pemantauan Terapi Obat


Merupakan proses yang memastikan bahwa seorang pasien
mendapatkan terapi Obat yang efektif, terjangkau dengan memaksimalkan
efikasi dan meminimalkan efek samping.
Tujuan pemantauan terapi obat:
a. Mendeteksi masalah yang terkait dengan obat.
b. Memberikan rekomendasi penyelesaian masalah yang terkait dengan
obat.

8. Evaluasi Penggunaan Obat


Merupakan kegiatan untuk mengevaluasi penggunaan Obat secara
terstruktur dan berkesinambungan untuk menjamin Obat yang digunakan
sesuai indikasi, efektif, aman dan terjangkau (rasional).
Tujuan evaluasi penggunaan obat:
1. Mendapatkan gambaran pola penggunaan Obat pada kasus tertentu.
2. Melakukan evaluasi secara berkala untuk penggunaan Obat tertentu.
Setiap kegiatan pelayanan farmasi klinik, harus dilaksanakan
sesuai standar prosedur operasional. Standar Prosedur Operasional
(SPO) ditetapkan oleh Kepala Puskesmas. SPO tersebut diletakkan di
tempat yang mudah dilihat.

40
BAB III

TUGAS UNIT KERJA DAN TUGAS PESERTA

A. Profil Organisasi UPTD Puskesmas Ngadirojo

1. Dasar Hukum Pembentukan Organisasi


Sesuai Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 tahun 2009
tentang kesehatan disebutkan bahwa pemerintah bertanggung jawab
merencanakan, mengatur, menyelenggarakan, membina, dan mengawasi
penyelenggaraan upaya kesehatan yang merata dan terjangkau oleh
masyarakat. Pemerintah juga bertanggung jawab memberdayakan dan
mendorong peran aktif masyarakat dalam segala bentuk upaya
kesehatan.
Menurut Permenkes No. 75 tahun 2014 Pusat Kesehatan
Masyarakat yang selanjutnya disebut Puskesmas adalah fasilitas
pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan
masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan
lebih mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk mencapai
derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya.
Kegiatan yang dilaksanakan di UPTD Puskesmas Ngadirojo
adalah Upaya Kesehatan Perseorangan, Upaya Kesehatan Masyarakat (
UKM Essensial dan UKM Pengembangan ) dan Jaringan Pelayanan
Puskesmas dan Jejaring Fasilitas Pelayanan Kesehatan sesuai dengan
Permenkes no 75 tahun 2014.
Dalam pelaksanaan UKM dan UKP UPTD Puskesmas Ngadirojo
juga menyelenggarakan
1. Manajemen Puskesmas
2. Pelayanan Kefarmasian
3. Pelayanan Keperawatan Kesehatan Masyarakat
4. Pelayanan penunjang ( Laboratorium, Fisioterapi).

41
2. Visi, Misi, Tujuan dan Tata Nilai
a. Visi
“Menjadi Pusat Pelayanan Kesehatan Masyarakat yang
Komprehensif dan Profesional “.
a. Misi
 Menyelenggarakan pelayanan kesehatan dasar yang
memperhatikan kebutuhan pelanggan secara optimal.
 Meningkatkan kualitas sumber daya manusia
 Mendorong kemandirian hidup sehat bagi keluarga dan masyarakat
c. Motto
“Tekadku Sehatkan Wargaku”

Maknanya adalah seluruh Petugas di UPT Puskesmas Ngadirojo


berupaya secara maksimal meningkatkan mutu pelayanan kesehatan
untuk mencapai tujuan masyarakakat Kecamatan Ngadirojo yang sehat
mandiri.
d. Tata Nilai
Tata Nilai Puskesmas Ngadirojo

S : Semangat
I : Inisiatif
G : Gesit
R : Ramah
A : Aman
K : Kualitas

Untuk memudahkan pemahaman nilai- nilai yang diterapkan di UPT


Puskesmas Ngadirojo dirumuskan definisi operasional sebagai berikut:
1) Semangat : suasana kerja yang menunjukkan rasa kegairahan di
dalam melaksanakan pekerjaan dan mendorong petugas untuk
bekerja lebih baik dan lebih produktif.

42
2) Inisiatif : mengembangkan dan memberdayakan kreatifitas daya
pikir untuk merencanakan ide atau buah pikiran menjadi konsep
yang baru yang pada gilirannya diharapkan dapat berdaya guna
dan bermanfaat untuk mencapai tujuan organisasi.
3) Gesit : terampil dan bergerak cepat menggunakan potensi diri saat
menjalankan tanggung jawab memberikan pelayanan kesehatan.
4) Ramah : bersikap menyenangkan dalam pergaulan, manis tutur
kata dan sikapnya, murah senyum dan sapaan hangat baik baik
kepada pelanggan maupun rekan kerja.
5) Aman : memberikan pelayanan yang tidak meragukan, tidak
mengandung risiko dan menjamin keselamatan pelanggan
terhindar dari bahaya.
6) Kualitas : mengupayakan derajat kesempurnaan pelayanan
kesehatan yang sesuai standar profesi dan standar pelayanan
dengan menggunakan potensi sumber daya puskesmas secara
wajar, efektif dan efisien.

43
3. Struktur Organisasi

Gambar 3.1Struktur Organisasi

1. Job Deskripsi
1) Kepala Puskesmas :
a) Bertanggung jawab atas seluruh kegiatan puskesmas
b) Memimpin pelaksanaan tugas pokok dan fungsi puskesmas
c) Membina kerjasama karyawan dalam pelaksaan tugas
sehari-hari
d) Melakukan pengawasan melekat bagi seluruh pelaksaan
kegiatan program dan pengelolaan keuangan.

44
e) Mengadakan koordinasi dengan Kepala Kecamatan dan
Lintas Sektoral dalam upaya pembangunan kesehatan di
wilayah kerja.
f) Memonitor dan mengevaluasi kegiatan puskesmas

2) Kepala Sub Bagian TU


Bertugas melaksanakan dan mengkoordinir pelaksanaan
dan pengendalian program dan kegiatan pelayanan kesehatan
yang meliputi urusan: Sistem Informasi Puskesmas, Kepegawaian,
Rumah Tangga, dan Keuangan.

3) Penannggung jawab UKM dan Perkesmas


Bertugas mengkoordinir pelakasanaan kegiatan upaya
kesehatan masyarakat berupa :
a) Pelayanan promoi kesehatan UKS
b) Pelayanan Kesehatan Lingkungan
c) Pelayanan KIA
d) Pelayanan Gizi
e) Pelayanan P2P
f) Pelayanan Keperawatan Kesehatan Masyarakat
g) Pelayanan Kesehatan Jiwa

4) Penanggung Jawab UKP, Kefarmasian dan Lab


Mengkoordinir pelayanan kegiatan upaya kesehatan
perorangan berupa :
a) Pelayanan Pemeriksaan Umum
b) Pelayanan KIA/KB
c) Pelayanan Gawat Darurat
d) Pelayanan Gizi
e) Pelayanan Fisioterapi
f) Pelayanan Kefarmasian

45
h) Pelayanan Laboratorium
i) Pelayanan Klinik Sanitasi
j) Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut

4) Penanggung Jawab Pelayanan Puskesmas Jejaring Fasilitas


Pelayanan Kesehatan, mengkoordinir kegiatan :
a) Puskesmas Pembantu
b) Puskesmas Keliling
c) Bidan Desa

2. Deskripsi SDM dan Sarpras


a. Sarpras
1. Sarana

No Jenis Sarkes Jumlah Keterangan/Kondisi

1 Bangunan Puskesmas 1 unit Baik

2 Bangunan Pustu 5 unit 1 rusak berat, 2 rusak ringan


2 baik
3 Bangunan PKD 8 unit 1 rusak berat 3 rusak ringan
4 baik
4 Mobil Pusling 1 unit Baik

5 Sepeda Motor 9 unit 2 rusak berat, 2 rusak ringan,


5 baik

46
2. Prasarana
a. Peralatan medis dan non medis
Peralatan Medis dan non Medis ada beberapa yang
belum tersedia atau sebagian masih kurang ,baik di Puskesmas
induk, Pustu dan PKD.
b. Obat
Obat-obatan ini pada dasarnya cukup, namun ada
beberapa jenis obat yang tidak tersedia atau sebagian masih
kurang.

b. Deskripsi SDM
Pegawai yang ada di UPTD Puskesmas Ngadirojo sejumlah 48
orang terdiri dari :
a. PNS : 44 orang
b. Pegawai Kontrak Kerja : 4 orang
No. Jenis keterangan PNS Pegawai Kontrak Jumlah
Kerja Waktu Tertentu
1. Dokter Umum 2 2
2. Dokter Gigi 1 1
3 Perawat 9 1 10
4 Perawat Gigi 1 1
5 Bidan 15 14
6 Apoteker 1 1
7 Asisten Apoteker 2 2
8 Pranata 1 1
Laboratorium
Kesehatan
9 Nutrisionis (Gizi) 1 1
10 Sanitarian 1 1
11 PKM 1 1

47
12 Penjaga 1 1
13 Sopir 1 1
14 Tenaga 4 1 5
Admistrasi
15 Cleaning Service 1 1
Jumlah 40 4 44

Gambar 3.2 Gambar Data Pegawai

B. Tugas Jabatan Peserta Diklat

1. Tugas Pokok Aparatur Sipil Negara


Undang Undang Aparatur Sipil Negara No. 5 tahun 2014 Pasal 11
menjelaskan bahwa tugas ASN adalah :
a. Melaksanakan Kebijakan Publik yang dibuat oleh Pejabat
Pembina Kepegawaian sesuai dengan ketentuan Peraturan
Perundang-undangan
b. Memberikan Pelayanan publik yang profesional dan berkualitas
c. Mempererat persatuan dan kesatuan Negara Kesatuan Republik
Indonesia

2. Sasaran Kerja Pegawai


Sasaran Kerja Pegawai (SKP) Asisten Apoteker Pelaksana
a. Merekapitulasi data-data kebutuhan farmasi
b. Menerima dan memeriksa perbekalan farmasi
c. Menyimpan perbekalan farmasi
d. Mendistribusikan perbekalan farmasi
e. Menyusun laporan perbekalan farmasi
f. Menyiapkan obat dan etiket
g. Menerima dan menyeleksi persyaratan administrasi
h. Menyiapkan obat dan membuat etiket.

48
i. Berperan serta dalam seminar/lokakarya di bidang farmasi/ kesehatan
sebagai peserta.
j. Menjadi anggota organisasi profesi di bidang farmasi/ kesehatan
sebagai anggota aktif.

C. Role Model
Role model adalah panutan, yang dalam Kamus Besar Bahasa
Indonesia sama artinya dengan teladan yaitu suatu yang patut ditiru atau
baik untuk di contoh seperti teladan, kelakuan, perbuatan, sifat dan
sebagainya.

Dalam hal ini role model bagi penulis adalah rekan seprofesi
Asisten Apoteker di UPTD Puskesmas Ngadirojo yaitu ibu Nunung
Nurhayati, A. Md, Farm. Beliau adalah seorang ASN yang dapat menjadi
panutan, inspirasi, contoh, dan teladan bagi penulis. Beliau juga
merupakan seorang NAKES teladan.
Selama penulis bekerja di instansi, beliau sosok yang bisa
menempatkan diri dimana, kapan, dan bagaimana situasi yang ada.
Beliau bisa membaur tanpa membuat batas antara rekan kerja yang satu
dengan yang lain. Ibu Nunung Nurhayati, A. Md, Farm bisa memberikan
solusi yang objektif terhadap masalah untuk kepentingan pelayanan
kefarmasian di UPTD Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri. Beliau

49
juga memiliki semangat kerja dan loyalitas yang tinggi terhadap
institusinya.
Terutama pada rancangan aktualisasi kali ini, beliau sangat
berperan andil dalam rancangan dan kegiatan yang akan kami lakukan
yang berprinsip bukan hanya formalitas menyelesaikan tugas melainkan
sebagaimana mungkin apa yang kami kerjakan bisa bermanfaat untuk
masyarakat dan dapat meningktakan mutu pelayanan kefarmasian di
UPTD Puskesmas Ngadirojo Wonogiri.

50
BAB IV

RANCANGAN KEGIATAN AKTUALISASI

A. Daftar Rancangan Kegiatan Aktualisasi dan Keterkaitan dengan


Nilai ANEKA
Rancangan aktualisasi merupakan dokumen atau produk
pembelajaran aktualisasi yang dihasilkan penulis dari Pelatihan
Dasar CPNS Golongan III. Dalam rancangan aktualisasi ini terdiri
atas tahapan: 1) pengidentifikasian, penyusunan dan penetapan isu
atau permasalahan yang terjadi dan harus segera dipecahkan; 2)
pengajuan gagasan pemecahan isu/masalah dengan menyusunnya
dalam daftar rencana kegiatan, tahapan kegiatan, dan output
kegiatan; 3) pendeskripsian keterkaitan antara kegiatan yang
diusulkan dengan substansi mata pelatihan yaitu pelayanan publik,
Whole of Government, dan manajemen ASN yang mendasari
kegiatan baik secara langsung maupun tidak langsung; 4)
pendeskripsian rencana pelaksanaan kegiatan yang didasari
aktualisasi nilai-nilai dasar PNS dan kontribusi hasil kegiatan; 5)
serta pendeskripsian hasil kegiatan yang dilandasi oleh substansi
mata pelatihan terhadap pencapaian visi, misi, tujuan organisasi, dan
penguatan terhadap nilai-nilai organisasi
Rencana kegiatan aktualisasi nilai-nilai dasar profesi ASN
(Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, Anti
Korupsi) diambil berdasarkan penugasan atasan / ide inovatif yang
disetujui oleh atasan. Rancangan kegiatan aktualisasi merupakan
rencana operasional pelaksanaan aktualisasi dan habituasi yang
akan diterapkan oleh penulis selama 30 hari kerja mulai tanggal 31
Agustus 2019 sampai dengan 22 September 2019 di UPTD
Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri. Rancangan kegiatan
aktualisasi disajikan secara rinci dalam tabel berikut ini:

51
Tabel 4.1. Nama Kegiatan dan Sumber Kegiatan Akutalisasi
Indetifikasi 1. Kurang optimalnya program antrian pendaftran mandiri (APM)
Isu 2. Masih adanya pasien yang belum paham alur pemeriksaan di
Puskesmas dari awal sampai akhir
3. Masih adanya pengunjung puskesmas baik pasien maupun keluarga
yang belum mengetahui “etika batuk”
4. Masih adanya kesalahan penulisan identitas pasien di lembar resep
UPTD Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri
5. Kurangnya mutu pelayanan kefarmasian di UPTD Puskesmas
Ngadirojo Kabupaten Wonogiri
6. Belum optimalnya kesadaran “hand hygiene” oleh tenaga kesehatan
Puskesmas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri

Isu yang Kurangnya mutu pelayanan kefarmasian di UPTD Puskesmas Ngadirojo


Kabupaten Wonogiri
diangkat

Gagasan Peningkatan mutu pelayanan kefarmasian di UPTD Puskesmas


yang Ngadirojo Kabupaten Wonogiri
diangkat
Kegiatan 1. Memberikan Pelabelan obat yang termasuk LASA dan Hight Alert
2. Melakukan penataan obat di gudang obat secara FEFO
3. Penanganan obat yang mendekati batas waktu kadaluwarsa
4. Membuat banner GEMA CERMAT (Gerakan Masyarakat Cerdas
Menggunakan Obat)
5. Membuat leaflet mengenai penyimpanan obat di rumah
6. Melakukan edukasi ke pasien atau keluarga pasien terkait informasi
obat

52
4.2 Tabel Rancangan Kegiatan Aktualisasi
NO Kontribusi
Penguatan
Tahapan Output/ Keterkaitan Substansi Mata Terhadap
Kegiatan Nilai
Kegiatan Hasil Pelatihan (ANEKA) Visi – Misi
Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
1 Memberikan 1. Konsultasi 1. Persetujuan dan Etika Publik Dengan Tahapan
pelabelan
dengan saran dari mentor dalam melakukan koordinasi memberikan kegiatan
obat yeng
termasuk mentor kita harus bersikap yang pelabelan yang
LASA dan
sopan dan santun. obat LASA dikukan
High Alert
Nasionalisme dan High dalam
Menghargai pendapat dan Alert kegiatan ini
musyawarah (sila 4 butir 4) mendukung memperkuat
Akuntabilitas visi Menjadi nilai
Harus bertanggung jawab pusat organisai
dengan tindakan yang kesehatan UPTD
dilakukan masyarakat Puskesmas
2. Membuat 2. Dokumen daftar Anti Korupsi yang Ngadirojo,
daftar obat obat LASA dan Kejujuran membuat daftar komprehensi yaitu
yang Hight Alert obat LASA dan High Alert f dan Semangat,
termasuk professional inisiatif dan

53
LASA dan Etika Publik serta misi kualitas
Hight Alert Cermat dan teliti membuat UPTD
daftar obat Puskesmas
Akuntabilitas Ngadirojo
Tanggung jawab dalam yaitu:
menyusun daftar obat LASA 1.Menyeleng
dan High Alert garakan
3. Mendesign 3.Tersedianya Nasionalisme pelayanan
label nama design label Bekerja keras dalam kesehatan
obat yang obat LASA dan menyusun design label (sila dasar yang
termasuk Hight Alert 5 butir 9) memperhat
LASA dan Etika Publik ikan
Hight Alert Cermat dan teliti dalam kebutuhan
mendesign label pelanggan
Komitmen mutu secara
Inovasi dan kreatif dalam optimal
mendesain label 2.Meningkat
4. Mencetak 4.Tersedianya label Anti Korupsi kan
label nama nama obat LASA Disiplin dan jujur dalam kualitas
obat LASA dan Hight Alert mencetak label sumber
dan Hight Nasionalisme daya

54
Alert Bekerja keras dalam manusia
mencetak label obat LASA
dan High Alert
Akuntabilitas
Ada tanggung jawab dalam
mencetak label obat
5. Menempel 5. Terpasang Akuntabilitas
stiker label nya stiker/label Keterbukaan atas tindakan
pada rak obat
nama obat menempel label
dan stiker Komitmen mutu
LASA Hight Inovasi dan kreatif dalam
Alert pada menempel label
obat dan rak Anti Korupsi
obat Tanggung jawab dalam
menempel label
2 Melakukan 1.Membuat 1.Dokumen Akuntabilitas Dengan Tahapan
penataan Membuat daftar obat
daftar obat Daftar obat melakukan kegiatan
obat secara termasuk bentuk
FEFO berdasarkan dan tanggal ED pertanggung jawaban penataan yang
Anti korupsi
Alfabetis dan obat secara dilakukan
Jujur dalam membat daftar
tanggal ED obat FEFO dalam Penguatan nilai :
kegiatan ini

55
Etika publik mendukung memperkuat
Cermat dalam menyusun
visi Menjadi nilai
daftar obat
pusat organisasi
pelayanan UPTD
Anti korupsi
2.Menata obat 2.Tersusunnya Bertanggung jawab dalam kesehatan Puskesmas
menyusun obat
secara alfabetis Obat secara masyarakat Ngadirojo
Komitmen mutu
dan secara alfabetis dan Menata obat secara alfabetis yang yaitu
meningkatkan mutu
FEFO secara FEFO komprehens inisiatif dan
ketertiban
Nasionalisme if dan kualitas
Bekerja keras dalam menata
profesioanal
obat secara alfabetis (sila 5
butir9) serta misi
4.Menuliskan 4.Tersedianya dari UPTD
Etika publik
tanggal ED tiker/label Cermat dalam menulis Puskesmas
tanggal ED
pada penandaan Ngadirojo
Anti korupsi
stiker/label tanggal ED Jujur dalam menulis tanggal yaitu:
ED
Merah:< 6 Menyelengga
Akuntabilitas
bulan Harus bertanggung jawab rakan
dalam menuliskan tanggal
Kuning:6-12 pelayanan
ED
bln kesehatan
Hijau: > 12 dasar yang 1. Kerjasama
bulan

56
5.Menempel 5. Terpasangnya Akuntabilitas memperhatik
stiker/ label Harus konsisten sampai
stiker/label an
penandaan ED tujuan akhir tercapai
pada box obat pendandaan ED Komitmen utu kebutuhan
Inovasi dalam menempel
Sti4ker/label pelanggan
stiker/label
Anti Korupsi
daftar obat secara
Menempel label merupakan
optimal
bentuk tanggung jawab
2. Profesionalisme

3 Penangana 1. Membuat daftar 1. Dokumen Akuntabilitas Dengan Tahapan


n obat yang
obat yang daftar obat membuat daftar obat melakukan kegiatan
mendekati
batas waktu Mendekati yang merupakan salah satu penanganan yang
ED
Tanggal ED mendekati bentuk pertanggung obat yang dikukan
tanggal jawaban mendekati ED dalam
kadaluwarsa Anti Korupsi mendukung kegiatan ini
Jujur dan visi Menjadi memperkuat
bertanggung jawab pusat nilai
dalam membuat daftar pelayanan organisai
obat yang mendekati kesehatan UPTD
tanggal kadaluwarsa masyarakat Puskesmas
Nasionalisme yang Ngadirojo,
Penguatan nilai :
Membuat daftar obat yaitu:

57
merupakan sifat bekerja komprehensif Aman dan
keras dan Kualitas
2. Melaporkan 2.Terlaksana- akuntabilitas: profesioanal
obat nya pelaporan dalam serta misi dari
yang obat yang melakukan pelaporan harus UPTD
mendekati mendekati transparan Puskesmas
tanggal tanggal Nasionalisme Ngadirojo
kadaluwarsan kadaluwarsa Rela berkorban yaitu:
ya kepada Komitmen Mutu 1.Menyeleng
kepada pengurus Pencatatan hasil pelaporan garakan
pengurus obat menjaga pelayanan
obat agar mutu obat tetap kesehatan
terjamin dasar
yang
3.Berkoordinasi 3. Terjalinnya Etika publik memperha
dengan Koordinasi dengan pengurus
koordinasi tikan
pengurus obat obat secara sopan dan
tentang tindak dengan santun kebutuhan
lanjut obat yang Nasionalisme
pengurus pelanggan
mendekati Menghargai pendapat orang
kadaluwarsa obat lain (sila4 butir5) secara
Anti korupsi
optimal
Jujur dalam menyampaikan
laporan obat yang mendekati 2.Meningkat

58
ED kan
4.tersedianya kualitas
4. Rekomendasi Anti korupsi
penggunaan rekomendasi dari Kejujuran dalam sumber
obat yang memberikan rekomendasi
pengurus obat daya
mendekati ED Akuntabilitas
Penuh tanggung jawab manusia
dalam memberi rekomendasi
Etika publik
Profesioanal dan tidak
berpihak ke salah satu pihak

4 Membuat 1.Membuat 1. Draft Banner Komitmen mutu Dengan Tahapan


banner draft desain Diwujudkan degan hasil pembuatan kegiatan
GEMA inovatif dan harus banner yang yang
CERMAT berorientasi mutu agar dapat dapat dikukan
(Gerakan diterima dan dipahami dipahami oleh dalam
Masyarakat Nasionalisme pasien/ kegiatan ini
Cerdas Dalam berkomunikasi harus keluarga memperkuat
Menggunak dapat menghargai pendapat pasien maka nilai
an Obat) Anti Korupsi diharapkan organisai
Kegiatan harus dilandasi mendukung UPTD
dengan kejujuran misi UPTD Puskesmas
2.Konsultasi 2. Lembar Etika Publik Puskesmas Ngadirojo,
rancangan ke persetujuan Dalam berkonsultasi harus Ngadirojo yaitu:

59
Mentor kondultasi bersikap sopan dan santun yaitu: Inisiatif
Nasionalisme Mendorong
Menghargai pendapat orang kemandirian
lain (sila 4 butir 5) hidup sehat
Akuntabilias bagi
Transparan atas semua keluarga dan
tindakan ang akan diambil masyarakat
3.finishing 3. Tersedianya Akuntabilitas
Banner Banner Bertanggung jawab dalam
pembuatan banner
Nasionalisme
Bekerja keras dalam
menyelasaikan finishing
banner(sila ke 5 butir 9)
Anti korupsi
Disipilin dalam menyelasikan
finishing banner

4.Memasang 4. Terpasangnya Anti korupsi


Banner banner di ruang Merupakan sikap
tunggu obat bertanggung jawab

60
akuntabilitas
Kegiatan yang mengandung
transparansi atau kejelasan
informasi
Komitmen mutu
Merupakan kegiatan yang
inovatif dan kreatif
5 Membuat 1.Konsultasi 1.Diberikan Akuntabilitas Dengan Tahapan
kegiatan
leaflet dengan persetujuan Kejelasan, gembaran yang membuat
yang
mengenai mentor jelas tentang tujaun leaflet dikukan
dalam
Penyimpan Etika Publik penyimpanan
kegiatan ini
an Obat dalam melakukan koordinasi obat di rumah memperkuat
nilai
Dirumah kita harus berbahasa yang yang berisi
organisai
sopan dan santun informasi UPTD
Puskesmas
Nasionalisme obat
Ngadirojo,
Mengutamakan musyawarah mendukung yaitu
Inisiatif
dalam pemilihan isi leaflet ( visi dari
sila ke 4) UPTD
Puskesmas
2.Mendesign 2.Tersedianya Etika Publik Ngadirojo
leaflet tentang design leaflet Kecermatan dan ketelitian yaitu

61
penyimpanan tambahan obat dalam mendesign leaflet , Menyelengg
obat di rumah dalam membuat materi arakan
leaflet harus menggunakan pelayanan
bahasa yang sopan dan kesehatan
santun. dasar yang
Komitmen Mutu diwujudkan memperhatik
dengan adanya kreatifitas an
yang Inovatif dalam mebuat kebutuhan
design pelanggan
Nasionalisme secara
dalam meminta persetujuan/ optimal.
berdiskusi adalah bagian
dari musyawarah.( sila 4
butir 4)
3.Mencetak 3.Tersedianya Akuntabilitas
leaflet tentang leaflet tentang dalam mencetak label
penyimpanan penyimpanan tambahan obat merupakan
obat di rumah obat di rumah bentuk pertanggungjawaban
nasionalisme
mencetak leaflet merupakan
sifat bekerja keras (sila ke 5

62
butir 9)
anti korupsi
merupakan kegiatan yang
bertanggung jawab
4.Mendistribusik 4.Tersampaikannya Etika publik
an leaflet informasi dalam mendistribusikan label
penyimpanan penyimpanan tambahan obat merupakan
obat pada obat pada pasien bentuk penyampaian
pasien informasi secara benar
Akuntabilitas
Pelaksanaan pendistribusian
leaflet harus jelas tujuan dan
hasil yang diharapkan
Anti Korupsi
Berani mendistribusikan
leaflet dan bertangung jawan

6 Melaksanak 1.Melakukan 1.Terlaksananya Etika public Dengan Tahapan


an edukasi penyerahan edukasi pasien Diwujudkan dengan sikap melaksanaka kegiatan
kepada obat disertai atau keluarga hormat, sopan dan santun n edukasi yang

63
pasien atau pemberan pasien berkomunikasi dengan kepada dikukan
keluarga informasi pasien pasien atau dalam
pasien terkait cara Akuntabilitas kelurga kegiatan ini
terkait penggunaan, Kegiatan harus dilandasi pasien memperkuat
informasi khasiat, efek dengan tanggung jawab mendukung nilai
obat samping dan Antikorupsi misi dari organisai
cara Kegiatan harus dilandasi UPTD UPTD
penyimpanan dengan kejujuran dalam Puskesmas Puskesmas
memberikan edukasi Ngadirojo Ngadirojo,
2.Melakukan 2.terfahaminya Akuntabilitas yaitu yaitu:
konfirmasi pasien tentang Keterbukaan akan setiap 1.Menyeleng Ramah dan
ulang kepada informasi oba tindakan garakan Kualitas
paisen atau Nasionalisme pelayanan
keluarga Bekerja keras dalam kesehatan
pasien memberikan konfirmasi dasar yang
mengenai ulang memperhat
pemahaman Anti korupsi ikan
terkait Harus berani bertanggung kebutuhan
informasi obat jawab dalam setiap tindakan pelanggan
yang diperoleh secara
optimal

64
3.Malakukan 3. ter isinya rekam Akuntabilitas 2.Meningkat
pencatatan medis pasien Konsisten akan tindakan ke kan
edukasi yang telah depannya agar rutin kualitas
pasien dilakukan edukasi Nasionalisme sumber
Teliti dan adil dalam daya
bersikap (sila 5) manusia
Anti korupsi
Adil dan tidak berpihak

65
B. Jadwal Rencana Pelaksanaan Kegiatan Aktualisasi
Kegiatan aktualisasi akan dilaksanakan di UPTD Puskesmas
Ngadirojo Kabupaten Wonogiri tanggal 2 September 2019 sampai
dengan 30 Setember 2019. Kegiatan-kegiatan aktualisasi akan di jabarkan
dalam timeline kegiatan pada tabel berikut.

66
Tabel 4.3 Jadwal Rencana Pelaksanaan Kegiatan Aktualisasi
SEPTEMBER PORTOFOLIO/B
N UKTI KEGIATAN
KEGIATAN
O

10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
1
2
3
4
5
6
7
8
9
1 Membuat banner Banner Gema
GEMA CERMAT Cermat, Foto
(Gerakan Kegiatan
Masyarakat
Cerdas
Menggunakan
Obat)
2 Membuat Leaflet Leaflet
Tentang Penyimpanan Obat
Penyimpanan Dirumah, Foto
Obat Dirumah Kegiatan

3 Melaksanakan Foto Kegiatan,


edukasi terkait Video pemberian
informasi obat informasi obat

67
SEPTEMBER PORTOFOLIO/B
N UKTI KEGIATAN
KEGIATAN
O

10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
1
2
3
4
5
6
7
8
9
kepada pasien
atau keluarga
pasien
4 Memberikan Daftar Obat LASA
Pelabelan obat dan Hight Alert,
yang termasuk Label LASA dan
LASA dan Hight Hight Alert
Alert
5 Melakukan Foto Obat tertata
penataan obat di secara FEFO
gudang obat
secara FEFO
6 Penanganan Foto pengelolaan
obat yang obat yang
mendekati batas mendekati ED
waktu

68
SEPTEMBER PORTOFOLIO/B
N UKTI KEGIATAN
KEGIATAN
O

10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
1
2
3
4
5
6
7
8
9
kadaluwarsa

Keterangan
= Libur Hari Minggu = = Pelaksanaan Kegiatan

(Sumber: data dielaborasi penulis, 2019)

69
C. Antisipasi Menghadapi Kendala Aktualisasi

Tabel 4.4 Tabel Potensi Kendala dan Antisipasi


No Kegiatan Potensi Kendala Cara Antisipasi
1 Membuat banner  Waktu  Jadwal pembuatan
GEMA CERMAT pencetakan lama dibuat di awal waktu
(Gerakan Masyarakat  Desain kurang  Dibuat sekreatif dan
Cerdas Menggunakan menarik seinovatif mungkin
Obat)
2 Membuat leaflet  Membutuhkan  Membuat leaflet
tentang Penyimpanan banyak kertas dengan ukuran yang
obat dirumah efektif dan seefisien
mungkin
 Leaflet kurang  Memperhitungkan
bisa dibaca ukuran kertas dan
huruf
3 Melaksanakan  Tingkat pendidika  Dilakukan dengan
edukasi pasien atau dan ekonomi bahasa yang mudah
kelurga pasien terkait berbeda-beda dimengerti dan
informasi obat dilakukan pengecekan
ulang informasi yang
disampaikan
4 Melakukan pelabelan  Stiker LASA dan  Membuat stiker LASA
pada obat yang Hight Alert mudah dan Hight Alert dengan
termasuk LASA dan luntur kualitas terbaik dengan
Hight Alert harga yang terjangkau

5 Melakukan penataan  Obat datang dari  Atur ulang jadwal


obat di gudang obat gudang obat pengiriman obat
secara FEFO disaat petugas dengan petugas
sudah habis jam
kerjanya
6 Penanganan obat  Stok obat  Lakukan koordinasi

70
yang mendekati batas mendekatati ED atau subtitusi obat
waktu kadaluwarsa lebih banyak atas persetujuan
daripada dokter penulis resep
kebutuhan

71
BAB V

PENUTUP

A..Simpulan
Penyusunan rancangan aktualisasi didahului dengan identifikasi
isu. Isu-isu yang ditemukan kemudian dianalisis dan dicari solusi
penyelesaiannya. Isu yang ditemukan di UPTD Puskesmas Ngadirojo
Kabupaten Wonogiri adalah kurangnya mutu pelayanan kefarmasian di
UPTD Puskemas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri. Penyelesaian atas isu
tersebut adalah sebagai ASN dalam melaksanakan tugas harus
menerapkan: akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komitmen mutu dan
anti korupsi setra kedudukan ASN di didalam NKRI seperti Whole of
Government, pelayan publik, dan manajemen ASN.
Dari isu tersebut muncul gagasan pemecahan isu yang tertuang
dalam 5 kegiatan. Adapun kegiatan tersebut adalah:
1. Membuat banner GEMA CERMAT (Gerakan Masyarakat Cerdas
Menggunakan Obat)
2. Membuat leaflet mengenai Penyimpanan Obat Dirumah
3. Melaksanakan edukasi pasien atau kelurga pasien terkait informasi
obat
4. Memberikan Pelabelan obat yang termasuk LASA dan Hight Alert

5. Melakukan penataan obat di gudang obat secara FEFO


6. Penanganan obat yang mendekati batas waktu kadaluwarsa

B. Pentingnya Rancangan Aktualisasi Dibuat


Pentingnya rancangan aktualisasi ini diharapakan dapat menjadi
pedoman dalam pelaksanaan kegiatan aktualisasi nilai-nilai dasar
akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komitmen mutu dan anti korupsi.
Rancangan aktualisasi ini juga diharapkan mampu meningkatkan mutu
pelayanan kefarmasian di UPTD Puskesmas Ngadirojo Kabupaten

72
Wonogiri. Dengan menerapkan aktualisasi ini meningkatkan pelayanan
kefarmasian serta menambah pengetahuan pasien tentang penggunaan
obat dan meminimalisir resiko terjadinya efek samping karena obat untuk
tujuan keselamatan pasien (patient safety) sehingga kualitas hidup
pasien terjamin.

C.Dampak Jika Rancangan Aktualisasi Tidak Dibuat


Dampak jika isu tidak dipecahkan di UPTD Puskesmas Ngadirojo,
dalam hal ini adalah masih kurangnya mutu pelayanan kefarmasian di
UPTD Puskemas Ngadirojo Kabupaten Wonogiri. Hal ini bisa
mengakibatkan kurang optimalnya terapi obat bagi pasien,
penyalahgunaan obat, kesalahan penggunaan obat, kesalahan dalam
pengobatan maupun swamedikasi karena kurangnya mutu pelayanan
kefarmasian. Jika mutu pelayanan kefarmasian rendah maka kepuasan
pelanggan/ pasien akan menurun.

73
DAFTAR PUSTAKA

Lembaga Administrasi Negara. 2016. Akuntabilitas (Modul


Penyelenggaraan Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon
Pegawai Negeri Sipil Prajabatan Golongan III). Jakarta: Lembaga
Administrasi Negara

Lembaga Administrasi Negara. 2016. Anti Korupsi (Modul


Penyelenggaraan Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon
Pegawai Negeri Sipil Prajabatan Golongan III). Jakarta: Lembaga
Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2016. Etika Publik (Modul


Penyelenggaraan Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon
Pegawai Negeri Sipil Prajabatan Golongan III). Jakarta: Lembaga
Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2016. Komitmen Mutu (Modul


Penyelenggaraan Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon
Pegawai Negeri Sipil Prajabatan Golongan III). Jakarta: Lembaga
Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2016. Nasionalisme (Modul


Penyelenggaraan Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon
Pegawai Negeri Sipil Prajabatan Golongan III). Jakarta: Lembaga
Administrasi Negara.

Peraturan Kepala Lembaga Administrasi Negara Nomor 25 Tahun 2017


tentang Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan dan Pelatihan
Prajabatan Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III.

74
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 75 Tahun 2014
tentang Pusat Kesehatan Masyarakat.

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 74 Tahun 2016


tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas.

Undang – Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.

Undang – Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara.

75
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Gunawan, A.Md, Farm


NIP : 19880921 201202 1 001
Jabatan : Asisten Apoteker Terampil
Instansi : UPTD Puskesmas Ngadirojo
Alamat Instansi : Jl. Raya Wonogiri-Ponorogo KM.9
Ngadirojo, Wonogiri KP. 57681
Tempat Tanggal Lahir : Klaten, 21 September 1988
Agama : Islam
Alamat Rumah : Bulusari RT 01/ RW 04 Bulusulur
Wonogiri
Nomor Hp. 0895 4010 12857
Alamat e-mail : goe_goen88@gmail.com
Riwayat Pendidikan : 1. SD N Karanganom III Klaten
lulus tahun 2000
2. SLTP N I Klaten lulus Tahun
2003
3. SMF Nasional Surakarta lulus
Tahun 2006
4. D-III Farmasi Universitas Setia
Budi Surakarta lulus Tahun
2010

76

Anda mungkin juga menyukai