Anda di halaman 1dari 5

Skenario Drama

1. Tema Drama : Nilai Kejujuran


2. Ritma Cerita Drama :

I. Pemeran

a. Muhammad Dzulfiqar sebagai Jony


b. Edi Suriyanto Sebagai Johan
c. Putra BP. sebagai Lukman
d. Radiftya TS. sebagai Rony
e. Meilan LP. Sebagai Wati
f. Risma Wulansari sebagai Nia

II) Permasalahan
Jony secara tidak sengaja menjumpai sebuah dompet yang terjatuh dihalaman sekolah

III) Komplikasi
Johan mencoba merayu Jony supaya tidak mengembalikan dompet yang ditemukannya kepada
pemiliknya.

IV) Catatan I
Jony dan Johan kepergok oleh Lukman sedang berbagi duit yang bukan hak mereka

V) Catatan II
Lukman mencoba menyadarkan Jony dan Johan supaya tidak mengambil hak orang lain dan lekas
mengembaklikan barang (dompet) yang ditemukannya.

VI) Kesimpulan
Jony dan Johan lantas pergi untuk mengembalikan dompet tersebut kepada sepemilik

3. Karakter
a. Protagonis : Jony
b. Antagonis : Johan
c. Tritagonis : Lukman, Rony, Wati, Nia

4. Latar
a. Tempat : Di halaman sekolah
b. Waktu/kejadian : Siang hari
c. Sosial : Johan merasa seperti hendak buang air kecil, lalu dia buang air tidak pada tempatnya,
dibawah sebuah pohon dihalaman sekolah.
**** Naskah Drama ****

Ribka dan Beti pulang kerumah masing-masing dimana meraka adalah tetangga. Habisnya ia tidak
kuat untuk menahan rasa ingin buang air kecil lantas dia pun akhirnya buang air kecil

Ribka : Bet, aku ke wc dulu ya, udah kebelet nih!

Beti : Ya udah. Cepetan buruan. Nanti bisa telat nyampe rumah!

Ribka : Ok, nggak lama kok.

Kemudian Beti melihat sesuatu dibawah pohon besar didekat halaman.

Beti : Eh Itu apa ya?

Tidak lama kemudian Ribka menyusul Beti!

Ribka : Apa itu? Dompet. Dompet siapa emang? Kamu dapat dimana itu? Jangan-jangan kamu
nggak bener nih

Beti : Ngaco nah. Aku nemu dompet ini, nggak tau siapa yang punya orang belum ku buka.

Ribka : Ya udah cepetan dibuka!

Beti : Ya deh!

Beti dan Ribka : ehh banyaknya duitnya amat duitnya!

Ribka : Ada kartu identitasnya!

Beti : Bener, sepertinya KTP pemilik nih dompet.

Ribka : Rumah nih orang deket kok, balikin yuk!

Beti : Ngapain juga mesti dibalikin orang kita nemu. Udah deh, mending kita bagi aja tuh uang.

Ribka : Nggak mau ah, dosa tau.

Beti : Ya siapa suruh dia jatuhin tuh dompet

Ribka : Yaudah Kalo kamu maksa, ya udah yuk kita bagi dua.

Lalu mereka berdua pulang. Selang 2 jam kemudian Beti main kerumah Ribka untuk mengajak
bermain.

Beti : Ribka, Ribka yuk pergi main!

Epin : Eh Beti! Silahkan masuk! Ribka lagi disuruh mamanya ngerjain pr dulu baru boleh main!
Beti : Ok kak, Makasih.

Epin : Beti mau minum apa? Nanti Kakak buatkan!

beti : Nggak perlu kak, nggak usah.

Epin : Nggak boleh gitu dong bet. Ayo mau minum apa?

Beti : Seadanya aja lah kak!

Epin : Tunggu sebentar ya

Tak lama kemudian munculah mamanya Ribka.

Dijah : Eh nak Beti, udah lama?

Beti : baru aja tante. Tante apa kabar?

Dijah : Baik. Mau ngajak Ribka bermain ya?

Beti : Iya tan. Tante boleh nanya nggak?

Dijah : Iya. Mau nanya apaan?

Beti : Kok Ribka ngerjain pr nya sekarang sih tante. Kan nanti malam juga bisa!

Dijah : Kalau nanti malam biasanya Ribka cepetan boboknya

Beti : Gitu ya tante. Ya udah deh saya tungguin aja

Dijah : Iya, ditunggu aja, bentar lagi juga udah selesai kok.

Epin : Ini minumnya Bet. Diminum ya.

Beti : Iya kak, makasih.

Epin : Mam, kan sekarang ada jadwal arisan?

Dijah : Ye elah, mama lupa. Ya udah deh, mama pergi dulu ya.

Epin : Ya mam

Tidak ama kemudian Ribka pun muncul

Beti : Jony kok lama amat ya, padahal kalau akau cepet banget ngerjain pr gituan doang

Ribka : Sorry bet, lama nunggu ya?


Beti : Iya, udah lama nih, dari tadi nungguin kamu.

Mereka berdua lantas duduk didepan rumah dan sedang membagi-bagikan uang hasil penemuan
dompet dihalam sekolah tadi siang.

Beti : Cepat, kok lama banget!

Jony : Duitnya ada 1 juta. Kamu 500 ribu, aku 500 ribu.

Tidak lama berselang mas iman pulang.

Iman : Eh kalian lagi pada ngapain? Biasanya kalian main diluar, tumben pada nongol disini. Eh apa
itu? Uang siapa kok banyak?

Beti : Ya uang kita dong kak, masa uang orang kita bawa.

Iman : Ah, nggak mungkin. Kalian kan masih kanak-kanak, masak punya uang sebanyak itu. Aku
kasi tau epin Ya.

Ribka : Sebenarnya ini bukan duit kita Mas, kita nemu dijalan.

Iman : Kok nggak dibalikin?

Ribka : Aku udah mikir gitu Mas, tapi Beti yang ngotot ngajak ngebagi uang ini.

Iman : Coba Mas liat alamat pemiliknya

Ribka : Tadi maksud aku mau balikin ke pemiliknya mas. Tapi Beti Ngelarang.

Iman : Nggak boleh gitu, itu namnya merampas hak orang lain sekalipun kalian nemu, itu bukan
barang milik kalian. Ya udah deh, mendingan kalian balikin sekarang ke pemiliknya.

Ribka : iya mas maaf ya, aku emang salah.

Beti : Yaudah kak aku juga minta maaf. Ayo be kita balikin dompet ini!

Mereka berdua lantas pergi kerumah pemilik dompet tersebut dengan maksud untuk
mengembalikannya.

Ribka : Selamat sore..

Ujang : Sore.. Siapa?

Beti : Maaf, ini betul rumahnya Pak Ujang?

Ujang : Betul, ada yang bisa dibantu? Kalian siapa ya?

Beti : Kami berdua datang kesini dengan tujuan untuk mengembalikan dompet yang tadi siang kami
temukan dihalaman sekolah.

Ujang : Nemu dompet? Oh iya dompet saya tadi siang hilang

Ujang : Benar, ini memang dompet saya. Terimakasih banyak ya sudah mau mengembalikan
dompet saya. Kalian baik sekali

Ribka : Itu memang sudah menjadi kewajiban kami untuk mengembalikan sesuatu yang menjadi hak
orang lain.

Beti : Benar

Ujang : Duuh.. terimakasih banyak ya

Beti dan ribka : Sama-sama!