Anda di halaman 1dari 193

See discussions, stats, and author profiles for this publication at: https://www.researchgate.

net/publication/321039561

Pendidikan Politik

Book · November 2017

CITATIONS READS

0 11,881

1 author:

Eko Handoyo
Universitas Negeri Semarang
40 PUBLICATIONS   63 CITATIONS   

SEE PROFILE

Some of the authors of this publication are also working on these related projects:

Middle-Low Income and Nationalism: Views from Street Vendors as Informal Workers View project

Achievement of Surabaya City under Tri Rismaharini Leadership View project

All content following this page was uploaded by Eko Handoyo on 13 November 2017.

The user has requested enhancement of the downloaded file.


PENDIDIKAN POLITIK
Oleh: Dr. Eko Handoyo, M.Si. dan Puji Lestari, S.Pd., M.Si

©PENERBIT POHON CAHAYA (Anggota IKAPI)


Jl. Serangan Umum 1 Maret (Jl. Bantul) 55-57
Yogyakarta 55142
Telp./ Fax.: (0274) 381063
Website: www.pohoncahaya.com

Cetakan Pertama : Oktober 2017


Desain Cover : Sigit Supradah
Layout : fx16

Dr. Eko Handoyo, M.Si. dan Puji Lestari, S.Pd., M.Si


Pendidikan Politik
Yogyakarta: Penerbit Pohon Cahaya, 2017
vi+186 hlm.; 15×23 cm
ISBN: 978-602-5474-08-8

Hak cipta dilindungi Undang-Undang.


Dilarang mengutip dan mempublikasikan
sebagian atau seluruh isi buku tanpa izin dari Penerbit

Dicetak oleh:
Percetakan Pohon Cahaya
PRAKATA

Dari berbagai kalangan masyarakat muncul kritik terhadap


partai politik, mengapa perilaku fungsionaris partai atau pun
kader partai yang duduk di lembaga legislatif maupun eksekutif
tidak mencerminkan kepentingan dan kebutuhan rakyat. Banyak
di antara mereka yang terlibat dalam tindak pidana korupsi dan
harus mendekam di penjara. Apa yang salah? Apakah karena
mereka tidak terdidik secara politik ataukah rekrutmen terhadap
kader partai tidak dilakukan secara profesional.
Jika ditarik jauh ke akar permasalahan, bisa ditemukan
benang merahnya bahwa partai politik tidak melakukan
pendidikan politik secara benar kepada kader dan masyarakat
atau bisa juga materi pendidikan politik yang diberikan kepada
kader tidak sesuai dengan apa yang diinginkan kader. Selain itu,
kepedulian masyarakat terhadap kehidupan politik nasional
akhir-akhir ini makin menguat, sehingga diperlukan sumber
yang memadai mengenai materi pendidikan politik yang sesuai
dengan kebutuhan masyarakat.
Buku teks mengenai pendidikan politik dapat dikatakan
masih jarang, sehingga kehadiran buku ini diharapkan dapat
melengkapi pustaka yang ada mengenai pendidikan politik. Buku
ini ditujukan pada akademisi, kaum intelektual muda, praktisi
partai politik, pendidik, dan masyarakat yang ingin mempelajari
dan lebih mendalami materi pendidikan politik yang khas
Indonesia. Diharapkan dengan membaca buku ini, masyarakat
memiliki kesadaran politik, memiliki komitmen terhadap sistem
politik, dan memiliki kepribadian politik yang bermakna dalam
membangun bangsa dan negara Indonesia yang lebih baik.
Buku ini dapat diselesaikan dengan baik berkat dukungan
dari berbagai pihak. Untuk itu, dalam kesempatan yang baik,
penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. Rektor Universitas Negeri Semarang

iii
2. Wakil Rektor Bidang Akademik, Universitas Negeri
Semarang
3. Dekan Fakultas Ilmu Sosial
4. Ketua Jurusan Politik dan Kewarganegaraan
Penulis menyadari bahwa buku ini belum memenuhi semua
materi yang dibutuhkan dalam mendidik warga bangsa, seperti
materi kebijakan publik, pemilihan umum, kepemimpinan, dan
perilaku antikorupsi. Materi-materi yang belum tercakup dalam
buku ini diharapkan dapat dicari dari pustaka lain. Disadari
bahwa dalam penyusunan buku ini banyak kekurangannya,
oleh karena itu kritik dan masukan sangat dibutuhkan untuk
perbaikan buku ini ke depan.

Semarang, Juni 2017

Penulis

iv
DAFTAR ISI
Halaman Judul.............................................................................................................. i
PRAKATA........................................................................................................................ iii
DAFTAR ISI..................................................................................................................... v
BAB I. ARTI DAN HAKIKAT PENDIDIKAN POLITIK................................. 1
A. Pengertian Pendidikan Politik.................................................................... 1
B. Landasan Pendidikan Politik di Indonesia............................................ 13
C. Inti dan Tujuan Pendidikan Politik........................................................... 14
1. Inti Pendidikan Politik............................................................................ 14
2. Tujuan Pendidikan Politik ................................................................... 15
D. Penutup................................................................................................................ 18
BAB II. PARADIGMA DAN RANAH PENDIDIKAN POLITIK..................... 20
A. Paradigma Pendidikan Politik..................................................................... 20
1. Paradigma Pendidikan Konservatif.................................................. 21
2. Paradigma Pendidikan Liberal........................................................... 22
3. Paradigma Pendidikan Kritis............................................................... 23
B. Ranah Pendidikan Politik.............................................................................. 24
1. Aspek Kognitif Pendidikan Politik..................................................... 24
2. Aspek Afektif Pendidikan Politik....................................................... 45
3. Aspek Psikomotorik Pendidikan Politik......................................... 54
D. Penutup ............................................................................................................... 56
BAB III. SEJARAH PENDIDIKAN POLITIK....................................................... 60
A. Pendidikan Politik Sebelum dan Sesudah Kemerdekaan................ 61
B. Pendidikan Politik pada masa Orde Baru.............................................. 66
C. Pendidikan Politik pada masa Reformasi.............................................. 69
D. Penutup................................................................................................................ 74
BAB IV. MATERI PENDIDIKAN POLITIK......................................................... 77
A. Negara, Pemerintah, dan Wakil Rakyat .................................................. 77
B. Partai Politik dan Demokrasi...................................................................... 93
1. Partai Politik............................................................................................... 93
2. Demokrasi .................................................................................................. 98
C. Hak Asasi Manusia........................................................................................... 103
D. Gender dan Politik........................................................................................... 112
1. Peran Gender.............................................................................................. 115

v
2. Stereotipe Gender.................................................................................... 117
3. Gender dan Peran Politik Perempuan di Indonesia................... 119
E. Globalisasi........................................................................................................... 124
F. Penutup................................................................................................................ 129
BAB V. METODE, MEDIA, DAN LEMBAGA-LEMBAGA
PENDIDIKAN POLITIK........................................................................... 131
A. Metode dan Media Pendidikan Politik.................................................... 131
B. Lembaga-Lembaga Pendidikan Politik................................................... 133
1. Keluarga........................................................................................................ 134
2. Sekolah.......................................................................................................... 134
3. Partai Politik dan Kelompok Penekan (Pressure Group)...... 135
4. Media Infomasi dan Komunikasi Publik......................................... 136
C. Penutup................................................................................................................ 137
BAB VI. PENDIDIKAN POLITIK, SOSIALISASI POLITIK DAN
KEPRIBADIAN POLITIK......................................................................... 138
A. Konsep Pendidikan Politik........................................................................... 138
B. Konsep Sosialisasi Politik............................................................................. 139
C. Kepribadian Politik.......................................................................................... 142
D. Hubungan antara Pendidikan Politik, Sosialisasi Politik, dan
Kepribadian Politik.......................................................................................... 144
E. Penutup................................................................................................................ 145
BAB VII. PEMBANGUNAN POLITIK DAN PERUBAHAN POLITIK
DALAM PERSPEKTIF PENDIDIKAN POLITIK............................... 146
A. Pengertian Pembangunan Politik.............................................................. 147
B. Pendekatan Pembangunan Politik............................................................ 151
C. Model dan Strategi Pembangunan Politik............................................. 155
D. Pengertian Perubahan Politik..................................................................... 158
E. Faktor-faktor Penyebab Perubahan Politik........................................... 159
F. Tipe dan Bentuk Perubahan Politik......................................................... 161
G. Pembangunan dan Perubahan Politik dalam Perspektif
Pendidikan Politik............................................................................................ 165
H. Penutup................................................................................................................ 167
DAFTAR PUSTAKA...................................................................................................... 169
GLOSARIUM................................................................................................................... 176
INDEKS............................................................................................................................ 182
BIODATA PENULIS...................................................................................................... 187

vi
BAB I

ARTI DAN HAKIKAT PENDIDIKAN POLITIK

U
ntuk menjawab pertanyaan apakah politik itu dan
apa sebabnya manusia berpolitik adalah tidak mudah.
Aristoteles menyebut manusia sebagai zoon politicon
atau binatang yang berpolitik. Manusia dibekali oleh alam
dengan akal budi untuk berpikir dan berkarya, membangun
dunia dan menciptakan budaya. Dengan adanya kesadaran akan
eksistensi dunia dan kemampuannya, manusia berusaha untuk
memberikan bentuk baru atau bentuk lain yang lebih baik kepada
lingkungan dan masyarakatnya, sehingga ia menggunakan
kebijakan dan perencanaan untuk melakukan kegiatan guna
membangun dunia yang diinginkan. Oleh karena manusia dan
masyarakat dalam aktivitas sehari-hari tidak pernah lepas dari
politik, maka perlu kiranya mereka diberi pendidikan politik agar
tidak salah menempatkan diri sebagai subjek politik atau agar
tidak disalahgunakan oleh penguasa karena ketidaktahuannya
tentang politik. Dalam Bab I ini diuraikan pengertian, landasan,
inti, dan tujuan pendidikan politik.

A. Pengertian Pendidikan Politik


Dalam konsep pendidikan politik terdapat dua konsep
pokok, yaitu pendidikan dan politik, karenanya sebelum
dielaborasi pengertian pendidikan politik, perlu dijelaskan
makna pendidikan dan arti politik. Secara etimologis,
pendidikan berasal dari kata latin, educare, yang berarti melatih.
Dalam lapangan pertanian, dikenal kata educere, yang berarti
menyuburkan atau mengolah tanah agar menjadi subur. Dalam
arti demikian, pendidikan adalah proses yang membantu
menumbuhkan, mengembangkan, mendewasakan, menata, dan

1
mengarahkan. Khan (2010:1) mengartikan pendidikan sebagai
proses pengembangan berbagai macam potensi yang ada
dalam diri manusia agar dapat berkembang dengan baik dan
bermanfaat bagi diri dan lingkungannya.
Tim MKDK IKIP Semarang (1991:2) mendefinisikan
pendidikan sebagai proses dalam hal mana seseorang
mengembangkan kemampuan sikap dan bentuk-bentuk tingkah
laku lainnya di dalam masyarakat di mana ia hidup, proses sosial
di mana orang diharapkan berada pada pengaruh lingkungan
yang terpilih dan terkontrol, sehingga dia dapat memperoleh atau
mengalami perkembangan kemampuan sosial dan kemampuan
individu yang optimal.
Pendidikan di Indonesia diselenggarakan sebagai upaya
untuk menciptakan sumber daya manusia yang berkualitas,
berdasarkan falsafah hidup Pancasila. Sejalan dengan misi
ini, Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional merumuskan pendidikan sebagai usaha
sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan
proses pembelajaran agar peserta didik aktif mengembangkan
potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan,
pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta
keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan
negara.
Ki Hadjar Dewantara dalam kongres Taman Siswa I
tahun 1930 memaknai pendidikan sebagai daya upaya untuk
memajukan bertumbuhnya budi pekerti, pikiran, dan tubuh
anak (Mahfud 2009). Driyarkara (dalam Mahfud 2009)
memahami pendidikan sebagai upaya memanusiakan manusia.
Memanusiakan manusia berarti mengembangkan seluruh
potensi yang ada pada diri manusia, baik potensi intelektual,
kepribadian, emosional, spiritual, maupun sosial.
Al Muchtar (2004) meyakini bahwa pendidikan memiliki
banyak peluang untuk menciptakan kondisi berkembangnya
potensi manusia untuk menguasai ilmu pengetahuan dan

2
teknologi, keterampilan dan kemampuan membudayakan
etos kerja dalam rangka meningkatkan kualitas sumber daya
manusia.
Dictionary of Education mendefinisikan pendidikan sebagai
proses di mana seseorang mengembangkan kemampuan, sikap,
dan bentuk-bentuk tingkah laku lainnya di dalam masyarakat
di mana ia hidup, proses sosial di mana orang dihadapkan pada
pengaruh lingkungan yang terpilih dan terkontrol, sehingga ia
memperoleh atau mengalami perkembangan kemampuan sosial
dan kemampuan individu yang optimal (Mahfud 2009).
Mengutip pandangan Paulo Freire, Buchori (1994)
mengartikan pendidikan sebagai upaya menghasilkan manusia
yang mampu dan berani bertindak sebagai hati nurani
zamannya. Pandangan Freire tentang pendidikan ini termasuk
baru dan berbau radikal, dikarenakan selama ini pendidikan
hanya digunakan untuk melestarikan kebiasaan dan budaya
yang selama ini sudah berlangsung, padahal Freire justru
mengarahkan pendidikan tidak hanya berfungsi konservatif,
yakni memelihara nilai-nilai yang sudah ada, tetapi juga
menemukan ide, gagasan, atau nilai-nilai baru sesuai tantangan
zaman. Bagi Freire (2004:5), pendidikan merupakan sebuah
pilot project dan agen untuk melakukan perubahan sosial guna
membentuk masyarakat baru. Menjadikan pendidikan sebagai
pilot project, berarti membahas sistem politik kebudayaan yang
menyeluruh dan melampaui batas-batas teoretis dari doktrin
politik tertentu, serta berbicara tentang keterkaitan antara teori,
kenyataan sosial dan makna emansipasi yang sebenarnya.
Dalam kaitannya dengan aktor dan perubahan, pendidikan
memiliki tiga makna, yaitu (1) tempat untuk mendiskusikan
masalah-masalah politik dan kekuasaan secara mendasar, karena
pendidikan menjadi ajang terjalinnya makna, hasrat, bahasa,
dan nilai-nilai kemanusiaan; (2) tempat untuk mempertegas
keyakinan secara lebih mendalam tentang apa sesungguhnya
yang disebut manusia dan apa yang menjadi impiannya, dan (3)

3
tempat untuk merumuskan dan memperjuangkan masa depan
(Freire 2004:6).
Berdasarkan beberapa definisi di atas, dapat disimpulkan
bahwa yang dimaksud dengan pendidikan adalah proses yang
dilakukan secara sengaja untuk menggali dan mengembangkan
potensi yang ada pada diri peserta didik agar mereka memiliki
kemampuan dalam menanggapi lingkungan secara positif atau
melakukan perubahan (pengetahuan, sikap, dan perilaku) yang
bermakna bagi dirinya, masyarakat, dan lingkungannya.
Pendidikan dilakukan secara sengaja dengan tujuan tertentu.
Pada umumnya pendidikan bertujuan untuk mewujudkan
perubahan pada diri peserta didik. Dalam kaitan ini, Russell
menyebutkan tiga teori berkaitan dengan tujuan pendidikan.
Pertama, teori yang menyatakan bahwa tujuan pendidikan
adalah menyediakan peluang bagi pertumbuhan masyarakat
dan menyingkirkan pengaruh yang merintangi. Kedua, teori yang
menyatakan bahwa tujuan pendidikan adalah membudayakan
individu dan mengembangkan kapasitasnya secara maksimal.
Teori ketiga menyatakan bahwa tujuan pendidikan adalah
mempertimbangkan hubungan pendidikan dengan komunitas,
dalam arti pendidikan harus dapat melatih individu menjadi
lebih berguna sebagai warga negara (Salim 2007).
Dari ketiga teori tersebut, teori pertama yang dianggap
tepat dalam kaitannya dengan kebebasan manusia. Teori ini
memberikan kebebasan bagi tumbuh kembangnya peserta
didik. Teori pertama ini memberikan kebebasan yang besar dan
luas dalam praktik pendidikan dan memberikan manfaat bagi
pertumbuhan dan perkembangan pikiran jernih dan rasional
anak. Hal ini juga sejalan dengan pandangan Callan (1997) bahwa
institusi pendidikan harus dapat membantu menciptakan tenaga
kerja yang produktif, memitigasi kekerasan dan ketidakpatuhan
hukum, dan mengakomodasi kebebasan manusia.
Dalam kaitannya dengan politik, Ruslan (2000) berkeyakinan
bahwa pendidikan atau pengajaran dapat melakukan peran

4
pembantu dalam merealisasikan tujuan sistem politik, yakni
melalui pengokohan fungsi-fungsi sistem politik ke dalam
jiwa dan akal pikiran masyarakat. Fungsi-fungsi dimaksud
meliputi (1) fungsi ideologis, dalam hal mana kekuasaan
politik menetapkan suatu ideologi yang memaksa masyarakat
harus hidup sesuai dengannya, sehingga ia menjadi identitas
masyarakat. Ideologi tersebut membutuhkan penanaman dan
pengokohan dalam akal pikiran dan jiwa masyarakat. Hal ini
tidak akan dapat dicapai hanya dengan menerbitkan undang-
undang. Dalam hal ini, sistem pendidikan menjadi penting
karena dapat digunakan sebagai wahana untuk mendidikkan
nilai-nilai ideologi kepada masyarakat, utamanya generasi
muda; (2) fungsi pengembangan, dalam arti bahwa pendidikan
dapat menjembatani gap yang terjadi antara perkembangan
politik, konstitusi, dan peraturan perundang-undangan dengan
pemahaman, kesadaran, dan orientasi masyarakat; (3) fungsi
distribusi, yakni untuk merealisasikan kesetaraan dalam
mendapatkan kesempatan belajar sebagaimana sistem politik
melalui konstitusi menentukan kesempatan yang sama kepada
warga negara baik dalam lapangan sosial, budaya, politik, dan
ekonomi; dan (4) fungsi balasan, di mana pendidikan seperti
halnya kekuasaan politik dapat memberikan balasan dan
sanksi kepada peserta didik, namun yang diutamakan dalam
sistem pendidikan adalah balasan positif kepada siapapun yang
melakukan perbuatan baik.
Pendidikan memiliki kaitan erat dengan politik, bahkan
boleh dikata tak ada pendidikan tanpa arahan politik. Lembaga-
lembaga dan proses pendidikan berperan penting dalam
membentuk perilaku politik masyarakat di suatu negara. Begitu
pula sebaliknya, lembaga-lembaga dan proses politik membawa
dampak pada karakteristik pendidikan di suatu negara. Hubungan
pendidikan dengan politik bersifat empiris, berlangsung lama
sejak awal perkembangan peradaban manusia. Plato misalnya,
melihat sekolah sebagai salah satu aspek kehidupan yang terkait

5
dengan lembaga-lembaga politik (Sirozi 2005). Setiap budaya,
sebagaimana diyakini Plato, mempertahankan kontrol atas
pendidikan di tangan kelompok elit yang secara terus-menerus
menguasai politik, ekonomi, agama, dan pendidikan. Hubungan
timbal balik antara pendidikan dan politik, menurut Abernethy
dan Coombe (dalam Sirozi 2005) terjadi melalui tiga aspek, yaitu
pembentukan sikap kelompok, masalah pengangguran, dan
peranan politik kaum cendekia. Prestasi pendidikan pada suatu
kelompok masyarakat dapat memengaruhi akses kelompok
tersebut dalam bidang sosial, politik, dan ekonomi.
Kaitan antara pendidikan dan politik terwujud dalam bentuk-
bentuk yang berbeda, sesuai karakteristik dan kematangan
masyarakat yang bersangkutan. Bentuk hubungan berbeda-
beda dari satu masyarakat ke masyarakat lainnya. Dalam
masyarakat primitif yang didasarkan pada basis kesukuan, orang
tua dari suatu suku biasanya memainkan dua peran sekaligus,
yaitu sebagai pemimpin politik dan seorang pendidik. Mereka
mempersiapkan generasi muda untuk memasuki kehidupan
dewasa dengan mengajari mereka teknik berburu, mencari ikan,
dan berperang (Mahfud 2009; Sirozi 2005). Dalam masyarakat
yang lebih maju, hubungan antara pendidikan dan politik
berubah dari pola tradisional ke pola modern. Di negara-negara
berkembang yang lebih maju, pendidikan formal memainkan
peran penting dalam mewujudkan perubahan politik, termasuk
juga dalam proses rekrutmen dan pelatihan pemimpin atau elit
politik baru. Di negara maju, pendidikan berada dalam arus
utama (main-stream) kehidupan politik nasional dan menjadi
isu penting dalam wacana politik. Dalam masyarakat modern,
pendidikan merupakan komoditi politik yang sangat penting
(Sirozi 2005).
Pendidikan umumnya merupakan wilayah tanggung jawab
pemerintah yang besar, sehingga pendidikan publik bersifat
politis karena dikontrol oleh pemerintah dan memengaruhi
kredibilitas pemerintah. Karena kuatnya kaitan antara pendidikan

6
dan politik (kebijakan pemerintah), maka kebijakan pemerintah
di bidang pendidikan umumnya merefleksikan pandangannya
tentang masyarakat dan keyakinan politik. Pemerintah
Indonesia misalnya, dari waktu ke waktu, memperlihatkan
kebijakan pendidikan yang berbeda-beda. Pada zaman Menteri
Pendidikan Nugroho Notosusanto, sejarah nasional mewarnai
kebijakan pendidikan yang diambil oleh pemerintah. Pada masa
Wardiman menjabat Menteri Pendidikan, kebijakan pendidikan
sangat diwarnai oleh pola link and match, terutama dalam
pendidikan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). Wardiman ingin
agar pendidikan membumi dan mampu menyiapkan peserta
didik memasuki dunia kerja. Berbeda dengan Nugroho dan
Wardiman, Bambang Sudibyo saat menjabat Menteri Pendidikan
Nasional menekankan aspek ekonomi dalam penyelenggaraan
pendidikan. Pada masa pak Bambang, banyak kritikus yang
melihat pendidikan saat itu telah diarahkan pada komersialisasi
pendidikan. Menteri Pendidikan masa pemerintahan SBY jilid
dua, Muhammad Nur, mengarahkan pendidikan nasional dalam
rangka pembangunan budaya dan karakter bangsa sekaligus
juga pendidikan yang ramah terhadap golongan masyarakat
yang kurang beruntung. Menristekdikti era Presiden Jokowi,
yaitu Prof. Dr. M. Nasir fokus pada penguatan daya saing bangsa
melalui inovasi.
Selain pendidikan, dalam pendidikan politik terdapat
konsep pokok lainnya yaitu politik. Politik memiliki arti yang
beranekaragam. Umumnya para sarjana memahami politik
dalam arti negara. Namun seiring dengan perkembangan global,
munculnya fenomena baru dalam percaturan politik, menjadikan
politik dipahami dalam berbagai makna. Cara yang paling
mudah untuk memahami politik adalah dengan menelusuri
asal kata politik, yaitu polis yang bermakna suatu tempat pada
zaman Yunani kuno yang oleh Aristoteles diartikan sebagai kota
terbaik. Menurut Aristoteles, politik tidak hanya membahas ciri-
ciri kota terbaik, tetapi juga menganalisis sifat umum kota dan

7
sistem politiknya atau yang kemudian ia sebut dengan istilah
politeiai (Agustino 2007:5).
Dalam bahasa percakapan sehari-hari, politik diinterpretasi­
kan secara bervariasi, mulai dari pengertian positif, misalnya
kekuasaan, partai politik, pemerintahan negara, kebijakan
pemerintah, kehidupan parlementer sampai pada pengertian
negatif seperti warung kopi, “gombal amoh”, hal yang tidak
berguna bagiku, barang-barang kotor, perbuatan manipulatif,
kelicikan, kemunafikan dan lain-lain (Kartono, 1989:2).
Tansey (2004:4), memandang politik sebagai what
government do atau apa yang dikerjakan oleh pemerintah. Politik
juga dipahami sebagai science and art government, the science
dealing with the form, organization, and administration of a state.
Dalam pandangan Tansey tersebut, politik dipahami sebagai
sebuah seni atau ilmu pemerintahan, baik berkaitan dengan
bentuk, organisasi, maupun administrasi suatu negara.
Pandangan Soltau tentang politik tidak jauh berbeda dengan
Tansey, di mana politik ia artikan sebagai the study of state atau
studi tentang negara (Supardan 2008:492). Kajian tentang
negara ini meliputi tujuan negara, lembaga-lembaga yang akan
melaksanakan tujuan negara, serta bagaimana negara mengelola
hubungannya dengan warga negara maupun dengan negara lain.
Jika pengertian politik sebagaimana sudah dikemukakan
di atas lebih didominasi oleh pendekatan institusionalis, yaitu
menekankan pada aspek negara, maka berikut ini dikemukakan
perspektif kekuasaan mengenai politik. Robson (dalam Supardan
2008), mengartikan politik sebagai the study of power in society.
Demikian pula, Deliar Noer (dalam Supardan 2008) memaknai
politik sebagai studi yang memusatkan perhatian pada masalah-
masalah kekuasaan dalam kehidupan bersama atau masyarakat.
Perspektif yang menekankan pada pendekatan pengambilan
keputusan berbeda pula dengan pandangan institusionalis dan
kekuasaan dalam memahami politik. Mitchell (dalam Supardan
2008) mendefinisikan politik sebagai collective decision making

8
or making of public policies of an entire society. Sementara itu,
Deutsch (dalam Supardan 2008) memaknai politik sebagai
the making of decision by public means. Dari dua pandangan
tersebut, jelas bahwa politik dimaknai sebagai bagaimana
keputusan kolektif dibuat untuk kepentingan masyarakat secara
keseluruhan.
Tidak jauh berbeda dengan perspektif pengambilan
keputusan, Easton dari kubu kebijakan publik, memaknai ilmu
politik sebagai study of the making of public policy (Supardan
2008). Menurut pandangan Easton, politik adalah studi tentang
pembuatan kebijakan publik.
Kelompok ahli politik yang menggunakan pendekatan
pembagian (distribution) memiliki pandangan yang berbeda
pula dari pendapat-pendapat sebelumnya mengenai politik. Dahl
misalnya, mengartikan politik sebagai hubungan yang kokoh
dan melibatkan secara mencolok kendali, pengaruh, kekuasaan,
dan kewenangan (Supardan 2008). Sementara Easton (dalam
Hardati, dkk. 2010) memaknai politik atau sistem politik sebagai
keseluruhan dari sistem interaksi mengatur pembagian nilai
secara otoritatif (berdasarkan wewenang) untuk dan atas nama
masyarakat.
Dari berbagai definisi tentang politik tersebut, dapat
disimpulkan bahwa politik berkaitan dengan apa pun yang
dilakukan pemerintah maupun masyarakat dalam suatu negara
yang bermanfaat untuk kepentingan masyarakat maupun negara.
Pendidikan politik bukan penggabungan kata pendidikan dan
politik. Makna pendidikan politik lebih luas dari itu. Pendidikan
politik merupakan bagian dari pendidikan orang dewasa, yang
diarahkan pada upaya membina kemampuan individu untuk
mengaktualisasikan diri sebagai pribadi yang bebas otonom
dan mengembangkan dimensi sosialnya dalam kaitan dengan
kedudukannya sebagai warga negara. Mengaktualisasikan
diri dapat ditafsirkan sebagai mengaktualisasikan bakat dan
kemampuan, sehingga pribadi individu bisa berkembang dan

9
menjadi lebih aktif dan kreatif untuk berkarya demi bangsa dan
negaranya.
Holdar and Zakharchenko (ed) (2002) menyebut pendidikan
politik sebagai pendidikan publik (public education), yaitu
upaya pelibatan warga negara dalam suatu komunitas untuk
menciptakan budaya partisipasi.
Konsep pendidikan politik dapat dirunut dari pandangan
seorang sarjana dari Jerman, yaitu Giesecke. Menurut
Giesecke (dalam Kartono 1989:30), pendidikan politik dapat
dipahami dalam arti “politische bildung ist bildungwissen,
orientierungswissen, verhaltungweissen und aktionswissen”.
Pendidikan politik adalah bildungwissen, yakni bisa
mengetahui bentuk dan gambaran dari manusia (mensbeeld)
serta pengembangannya dan gambaran kebudayaan bangsa
sendiri, sehingga : (1) orang menjadi sadar akan kekuatan pribadi
dan kemampuan bangsa sendiri, (2) sadar akan identitas bangsa
sendiri, (3) memiliki rasa percaya diri yang kuat, (4) sanggup
menghapus kompleks rasa rendah diri serta dependensi pada
kekuatan atau bangsa lain, (5) memahami benar kekuatan
bangsa sendiri, pandangan hidup dan filsafat hidup (dalam hal
ini Pancasila) yang dipakai sebagai patokan perjuangan untuk
mencapai sasaran hidup berbangsa yaknik hidup sejahtera.
Pendidikan politik dalam arti orientierungswissen, yaitu
mampu berorientasi pada paham kemanusiaan yang bisa
memberikan kebahagiaan dan umat manusia. Secara objektif
orang harus berani melihat realitas nyata dan mau mengadakan
orientasi ulang terhadap situasi-situasi kondisi politik yang
belum mantap, khususnya mengoreksi kelemahan noda dan
unsur deskriptif lainnya, sehingga bisa ditemukan alternatif
penyelesaian yang lebih baik, dan orang bisa keluar dari macam-
macam jalan buntu menuju pada keseimbangan dan keserasian
hidup bersama.
Pendidikan politik dalam arti verhaltungsweissen adalah
memahami hukum, tata tertib, dan peraturan yang menuntun

10
semua tingkah laku politik, sehingga subjek menjadi lebih
cermat dan lebih bijaksana menanggapi situasi dan kondisi
politik sesaat.
Pendidikan politik dalam arti aktionwissen adalah (1)
mampu bertingkah laku tepat, cermat dan benar, sebab didukung
oleh prinsip kebenaran dan keadilan, (2) disertai refleksi
objektif, (3) wawasan kritis. Prinsip kebenaran dan keadilan
harus bersifat universal. Refleksi mengandung kesanggupan
mempertimbangkan baik-baik dan mampu melakukan
pencerminan kembali peristiwa-peristiwa politik, hingga terjadi
pemawasan reflektif, serta membuahkan ide-ide dan aksi/
tindakan yang tepat, mantap untuk mengatasi semua kesulitan.
M. Nur Khoiron (1999) menyatakan bahwa pendidikan
politik sering disebut dengan istilah political forming atau
politishe bildung. Forming mengandung makna bahwa
pendidikan politik di dalamnya terkandung intensitas untuk
membentuk insan politik yang menyadari status dan kedudukan
politiknya di tengah masyarakat, sedangkan bildung terkandung
sebuah makna bahwa pendidikan politik adalah pendidikan diri
sendiri, menyangkut aktivitas membentuk diri sendiri dengan
kesadaran penung tanggung jawab untuk menjadi insan politik.
R. Hajer (dalam Kartono 1989:14) memandang pendidikan
politik sebagai usaha membentuk manusia menjadi partisipan
yang bertanggung jawab dalam politik. Sementara itu, politik
dipahami sebagai proses menggunakan kekuasaan untuk
menegakkan peraturan-peraturan dan keputusan di tengah
masyarakat.
Ruslan (2000) memaknai pendidikan politik sebagai upaya-
upaya yang dicurahkan oleh lembaga-lembaga pendidikan, baik
formal maupun nonformal, yang berusaha membentuk dan
menumbuhkan kepribadian politik yang sejalan dengan kultur
politik orang-orang yang bergerak di lembaga-lembaga tersebut
pada setiap warga negara, membentuk dan menumbuhkan
kesadaran politik dengan segala tingkatannya, yang warga negara

11
menjadi sadar dan mampu memperoleh sendiri kesadarannya,
membentuk dan menumbuhkan kemampuan partisipasi politik
secara aktif, dalam ikut memecahkan persoalan-persoalan
umum masyarakatnya dengan segala bentuk partisipasi yang
memungkinkan dan yang mengantarkan kepada perubahan
menuju yang lebih baik.
Definisi yang dikemukakan Ruslan sangat lengkap, dan
jika dirinci terdapat unsur-unsur dalam definisi tersebut,
yaitu kepribadian politik, kesadaran politik, partisipasi politik,
lembaga-lembaga pendididikan, kultur politik, dan manusia
atau warga negara.
Pendidikan politik merupakan suatu cara untuk
mempertahankan keadaan yang relatif stabil pada suatu saat
tertentu, serta diharapkan dapat memberikan dasar bagi proses
demokrasi (Brownhill and Smart 1989:9). Dalam definisi tersebut,
tampak bahwa yang hendak dikejar dari penyelenggaraan
pendidikan politik adalah terwujudnya keadaan masyarakat dan
negara yang stabil, tetapi tetap dapat menjadi lahan subur bagi
berkembangnya proses-proses demokrasi.
Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa pendidikan
politik merupakan bentuk pendidikan orang dewasa yang
diberikan kepada generasi muda, dengan jalan menyiapkan
kader-kader politik untuk berkompetisi politik dan mendapatkan
penyelesaian politik agar menang dalam perjuangan politik.
Ini adalah pengertian pendidikan politik secara sempit,
yang ditujukan kepada mereka yang merupakan kader
partai atau kader politik. Dalam arti luas, pendidikan politik
merupakan upaya pendidikan yang disengaja dan sistematis
untuk membentuk individu yang berkepribadian politik, agar
memiliki kesadaran politik dan mampu menjadi partisipan
yang bertanggung jawab secara etis atau moral dalam mencapai
tujuan politik masyarakat, bangsa, dan negara. Pendidikan
politik perlu diberikan kepada generasi muda, mengingat
kondisi masyarakat yang beranekaragam, banyak diantaranya

12
yang masih berada pada keterbelakangan dan ketidaktahuan
politis serta pendidikan tersebut diperlukan untuk merangsang
partisipasi aktif rakyat dalam gerak pembangunan (Kartono
1989:3).

B. Landasan Pendidikan Politik di Indonesia


Landasan pokok yang dipakai dalam melaksanakan
pendidikan politik ialah Pancasila, UUD 1945 dan Sumpah
Pemuda 1928. Pancasila digunakan sebagai landasan pokok
dalam pelaksanaan pendidikan politik, dikarenakan Pancasila
merupakan falsafah, pandangan hidup, sekaligus dasar negara
Indonesia, yang memberikan identitas kepada bangsa Indonesia.
Identitas inilah yang sudah seharusnya diselami oleh bangsa
Indonesia, utamanya generasi muda agar dapat memahami secara
benar karakter dirinya, potensi keunggulan dan kekurangan
yang dimiliki, sehingga mampu mengatasi persoalan hidup dan
tantangan global.
UUD 1945 merupakan landasan konstitusional, digunakan
sebagai landasan pendidikan politik dengan harapan agar bangsa
Indonesia, khususnya generasi muda dapat memahami hak dan
kewajibannya secara baik serta mampu menjadi warga negara
yang sadar dan taat hukum. Melalui tangan-tangan generasi
muda yang bersih dan jujur, diharapkan dapat dibangun negara
Indonesia yang merdeka, bersatu, berdaulat, maju, adil dan
makmur.
Sumpah Pemuda 1928 menjadi landasan politik, dikarenakan
semangat persaudaraan, kekeluargaan, persatuan dan semangat
pantang menyerah yang telah dibangun oleh para pemuda 1928
dapat menjadi inspirasi bagi generasi muda Indonesia bahwa
dengan semangat kebersamaan dan persaudaraan akan dapat
diwujudkan Indonesia yang jaya gilang-gemilang pada milenium
ketiga.
Selain Pancasila, UUD 1945, dan Sumpah Pemuda 1928,
terdapat dua pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yang

13
harus menjadi landasan dalam pelaksanaan pendidikan politik,
yaitu Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Bhinneka
Tunggal Ika. NKRI merupakan harga mati bagi kehidupan
berbangsa dan bernegara Indonesia, dikarenakan bentuk
kenegaraan inilah yang terbukti mampu mempersatukan
bangsa Indonesia di saat menghadapi krisis persatuan dan
kesatuan. Demikian pula, Bhinneka Tunggal Ika merupakan
prinsip dan asas berbangsa dan bernegara Indonesia yang
tidak bisa diabaikan, dikarenakan dalam realitasnya Indonesia
memiliki kemajemukan sosial budaya serta kemajemukan
vertikal horisontal. Kemajemukan ini harus terus dipelihara
dan dijadikan sebagai kekayaan sosial budaya Indonesia,
sehingga bangsa Indonesia tidak akan kehabisan bahan kreasi
dalam mengembangkan modal berkehidupan bermasyarakat,
berbangsa, dan bernegara.

C. Inti dan Tujuan Pendidikan Politik

1. Inti Pendidikan Politik


Inti dari pendidikan politik adalah pemahaman politik
atau pemahanan aspek-aspek politis dari setiap permasalahan.
Pemahaman politik berarti pemahaman konflik. Banyaknya
konflik dalam masyarakat disebabkan oleh adanya kontroversi,
perbedaan pikiran, tindakan, dan kepentingan dalam
masyarakat. Karenanya wajar jika di masyarakat muncul
persaingan, ketegangan, dan konflik. Dalam perspektif konflik,
hidup bermasyarakat merupakan hidup di tengah ketegangan
dan konflik. Politik dalam konteks ini adalah memengaruhi
dan ikut mengambil keputusan di tengah medan politik dan
pertarungan konflik tersebut. Itulah sebabnya, pendidikan
politik dilaksanakan untuk mempersiapkan (1) kader-kader
politik yang mampu berfungsi dalam pertarungan politik, (2)
mendapatkan penyelesaian konflik, dan (3) sesuai dengan konsep
politik yang telah ditetapkan (Kartono 1989; Kartono 1999).

14
Dalam perspektif good citizen, pendidikan politik
merupakan proses memengaruhi individu warga negara agar
ia dapat memperoleh informasi, wawasan, dan keterampilan
politik yang memadai, sehingga memiliki kesanggupan untuk
berpikir kritis guna melawan situasi kondisi yang tidak sehat
dan tidak wajar, mampu mengadakan orientasi terhadap diri
dan lingkungannya, sehingga mendorongnya untuk menciptakan
iklim kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara yang
sehat dan demokratis.

2. Tujuan Pendidikan Politik


Pendidikan politik dilaksanakan dengan tujuan membuat
rakyat menjadi melek politik, sehingga mereka menjadi sadar
politik, lebih kreatif dan mampu berpartisipasi dalam kegiatan
politik dan pembangunan dalam bentuknya yang positif. Dengan
pendidikan politik ini, diharapkan tercipta pribadi politik yang
bertanggung jawab terhadap bangsa dan negara.
Menurut Soeharto (2011), tujuan pendidikan politik
adalah membentuk kepribadian politik, kesadaran politik, dan
partisipasi politik pada diri warga negara.
Apa yang dikemukakan Soeharto sejalan dengan pandangan
Ruslan (2000) bahwa tujuan pendidikan politik adalah (1)
membentuk dan menumbuhkan kepribadian politik dan
kesadaran politik, dan (2) membentuk kemampuan dalam
berpartisipasi politik pada diri individu agar individu dapat
menjadi partisipan politik dalam bentuk yang positif. Kepribadian
politik menurut Ruslan (2000) merupakan tujuan pokok dari
pendidikan politik. Karena itulah, Ruslan (2000) meyakini
bahwa tidak ada kesadaran politik tanpa adanya kandungan
kepribadian politik pada diri individu dan jenis maupun tingkat
partisipasi politik dipengaruhi oleh jenis kultur politik yang
membentuk kandungan kepribadian politik.
Kartono (1989:20) menyebutkan dua tujuan pendidikan
politik, yaitu :

15
1. Membuat rakyat (individu, klien, anak didik, dan warga
masyarakat) mampu memahami situasi sosial politik yang
penuh konflik, berani memberikan kritik membangun
terhadap kondisi masyarakat yang tidak mantap;
aktifitasnya diarahkan pada proses demokrasi sejati; dan
sanggup memperjuangkan kepentingan serta ideologi
tertentu, khususnya yang berkorelasi dengan keamanan
dan kesejahteraan hidup bersama.
2. Memperhatikan peranan insani dari setiap individu
sebagai warganegara, mengembangkan semua bakat dan
kemampuannya (pengetahuan, wawasan, sikap, ketrampilan
dan lain-lain), agar ia dapat aktif berpartisipasi dalam
proses politik demi pembangunan bangsa dan negara.
Khoiron, dkk. (1999:11) mengemukakan empat tujuan
pendidikan politik. Pertama, mempromosikan perluasan
wawasan, kepentingan, dan partisipasi dalam pemerintahan di
tingkat lokal, provinsi, dan nasional sebagaimana mendukung
proses dan tujuan perkumpulan warga masyarakat sipil. Kedua,
memperdalam pengertian tentang dasar-dasar sejarah, filsafat,
politik, sosial, dan ekonomi demokrasi serta konstitusi Indonesia
maupun negara-negara barat. Ketiga, menyemaikan komitmen
dan keberpihakan yang rasional atas prinsip-prinsip dan nilai
fundamental sebagaimana dituangkan dalam dokumen inti,
seperti Deklarasi Hak-hak Asasi Manusia beserta konvensi yang
menyertainya, Pancasila, UUD 1945 beserta amandemennya,
dan Sumpah Pemuda yang mengikat orang-orang Indonesia
sebagai sebuah bangsa dan menjadi wahana untuk membangun
kerjasama. Keempat, mempromosikan pengertian tentang
peran mendasar dari lembaga-lembaga berikut nilai-nilai
masyarakat sipil dalam memperjuangkan kehidupan berbangsa
dan bernegara yang adil, setara, dan manusiawi di Indonesia.
Wahab (1996) mengemukakan tujuan pendidikan politik
adalah membentuk warga negara yang baik (good citizen), yaitu
warga negara yang memahami dan mampu melaksanakan hak-

16
hak dan kewajibannya sebagai individu warga negara. Warga
negara yang baik ini, dapat terwujud jika mereka melek politik,
memiliki kesadaran politik, dan mampu berpartisipasi politik
dalam kehidupan politik bangsanya.
Dalam konteks Indonesia, pendidikan politik diarahkan pada
pencapaian cita-cita bangsa. Sebagaimana dikemukakan Affandi
(1996), pendidikan politik diselenggarakan untuk memberikan
pedoman bagi generasi muda Indonesia guna meningkatkan
kesadaran kehidupan berbangsa dan bernegara sejalan dengan
arah dan cita-cita bangsa.
Generasi muda sebagai sasaran pendidikan politik dituntut
berpartisipasi aktif dalam pembangunan bangsa dan negara.
Untuk itu, generasi muda harus memiliki pengetahuan dan
keterampilan politik yang memadai, agar dengan kemampuan
yang dimilikinya tersebut ia dapat berpolitik secara bertanggung
jawab. Hal ini selaras dengan pandangan Brownhill and Smart
(1989:4) berikut ini.

The aim of political education should therefore be to


develop the professional interest and to point them
toward their political responsibilities, while at the
some time endeavouring to give them the necessary
knowledge and skills to carry out those responsibilities.

Pendidikan politik menempati posisi penting dalam


menentukan efektivitas sebuah sistem politik. Seperti dikatakan
Affandi (1996), “pendidikan politik tidak saja akan menentukan
efektivitas sebuah sistem politik, karena mampu melibatkan
warganya, tetapi juga memberikan corak kepada kehidupan
bangsa di waktu yang akan datang melalui upaya penerusan
nilai-nilai politik yang dianggap relevan dengan pandangan
hidup bangsa yang bersangkutan”.
Untuk meraih tujuan mulia tersebut di atas, pendidikan
politik di Indonesia harus dirumuskan sebagai rangkaian upaya

17
edukatif yang sistematis dan intensional untuk memantapkan
kesadaran politik dan kesadaran bernegara, dalam menunjang
kelestarian Pancasila dan UUD 1945 sebagai falsafah hidup
serta landasan konstitusional; dan sebagai upaya pembaharuan
kehidupan politik bangsa Indonesia dalam rangka tegaknya
sistem politik yang demokratis, sehat dan dinamis.

D. Penutup
Pendidikan adalah proses yang dilakukan secara sengaja
untuk menggali dan mengembangkan potensi yang ada pada
diri peserta didik agar mereka memiliki kemampuan dalam
menanggapi lingkungan secara positif atau melakukan perubahan
(pengetahuan, sikap, dan perilaku) yang bermakna bagi dirinya,
masyarakat, dan lingkungannya. Pendidikan yang baik akan
memengaruhi politik. Proses pendidikan dan lembaga-lembaga
pendidikan berperan penting dalam membentuk perilaku
politik masyarakat di suatu negara. Begitu pula sebaliknya,
lembaga-lembaga dan proses politik membawa dampak pada
karakteristik pendidikan di suatu negara.
Di negara-negara berkembang yang lebih maju, pendidikan
formal memainkan peran penting dalam mewujudkan
perubahan politik, termasuk juga dalam proses rekrutmen
dan pelatihan pemimpin atau elit politik baru. Di negara maju,
pendidikan berada dalam arus utama (main-stream) kehidupan
politik nasional, menjadi isu penting dalam wacana politik dan
merupakan komoditi politik yang sangat penting.
Pendidikan politik merupakan bentuk pendidikan orang
dewasa yang diberikan kepada generasi muda, dengan jalan
menyiapkan kader-kader politik untuk berkompetisi politik
dan mendapatkan penyelesaian politik agar menang dalam
perjuangan politik. Pengertian pendidikan politik dalam arti
sempit ini ditujukan kepada mereka yang merupakan kader
partai atau kader politik. Dalam arti luas, pendidikan politik
merupakan upaya pendidikan yang disengaja dan sistematis

18
untuk membentuk individu yang berkepribadian politik, agar
memiliki kesadaran politik dan mampu menjadi partisipan
yang bertanggung jawab secara etis atau moral dalam mencapai
tujuan politik masyarakat, bangsa, dan negara.
Pendidikan politik di Indonesia memiliki landasan yang
jelas. Landasan pokok yang dipakai ialah Pancasila, UUD 1945
dan Sumpah Pemuda 1928.
Inti dari pendidikan politik adalah pemahaman politik
atau pemahanan aspek-aspek politis dari setiap permasalahan.
Pemahaman politik berarti pemahaman konflik. Banyaknya
konflik dalam masyarakat disebabkan oleh adanya kontroversi,
perbedaan pikiran, sikap, tindakan, dan kepentingan dalam
masyarakat. Karenanya wajar jika di masyarakat muncul
persaingan, ketegangan, dan konflik. Dalam perspektif konflik,
hidup bermasyarakat merupakan hidup di tengah ketegangan
dan konflik. Politik dalam konteks ini adalah memengaruhi
dan ikut mengambil keputusan di tengah medan politik dan
pertarungan konflik tersebut.
Pendidikan politik dilaksanakan dengan tujuan membuat
rakyat menjadi melek politik, sehingga mereka menjadi sadar
politik, lebih kreatif dan mampu berpartisipasi dalam kegiatan
politik dan pembangunan dalam bentuknya yang positif. Dengan
pendidikan politik ini, diharapkan tercipta pribadi politik yang
bertanggung jawab terhadap bangsa dan negara.

19
BAB II

PARADIGMA DAN RANAH PENDIDIKAN


POLITIK

P
endidikan politik diberikan kepada generasi muda dan
masyarakat agar mereka memiliki pemahaman yang benar
mengenai dasar-dasar sejarah dan filsafat politik dari
bangsanya. Selain perlunya pengetahuan tentang aspek-aspek
politik dari bangsanya, masyarakat khususnya generasi muda
perlu memiliki sikap kritis dan keterampilan kewarganegaraan
yang dibutuhkan agar dapat berpartisipasi politik dengan baik.
Berkaitan dengan hal tersebut, penting kiranya dibahas lebih
lanjut tentang paradigma dan ranah-ranah pendidikan politik
dalam bab ini.

A. Paradigma Pendidikan Politik


Pendidikan politik sering disebut sebagai political forming
atau politische bildung. Disebut forming karena di dalamnya
terkandung intensitas untuk membentuk insan politik yang
menyadari status, kedudukan politiknya di tengah masyarakat.
Disebut bildung (pendidikan diri sendiri) karena istilah ini
menyangkut aktivitas membentuk diri sendiri dengan kesadaran
dan penuh tanggung jawab untuk menjadi insan politik yang
bermartabat.
Pendidikan politik dianggap sebagai penyadaran bagi warga
negara untuk kepentingan negara agar warga negara memahami
politik dan aspek-aspeknya dari setiap permasalahan yang
dihadapi, sehingga mereka dapat memengaruhi dan mengambil
keputusan di tengah medan politik dan pertarungan konflik.
Dalam kehidupan yang demokratis, pendidikan politik
merupakan hal yang penting, karena dalam proses demokratisasi

20
memerlukan syarat mutlak keterdidikan rakyat secara politis.
Rakyat yang terdidik secara politis adalah warga negara yang
sadar akan hak dan kewajibannya sebagai warga negara, sehingga
ia bisa secara otonom (mandiri) berpartisipasi, baik secara
langsung maupun tidak langsung dalam semua pengambilan
keputusan, memantau proses pelaksanaan keputusan politis
dan melaksanakan advokasi terhadap pelaksanaan kebijakan
pemerintah di lapangan.

1. Paradigma Pendidikan Konservatif


Bagi kaum konservatif, ketidaksederajatan masyarakat
merupakan suatu hukum keharusan alami, suatu hal yang
mustahil bisa dihindari dan sudah menjadi ketentuan sejarah
atau suratan takdir Tuhan. Perubahan sosial bukan hal yang
harus diperjuangkan, karena hal itu akan membuat manusia lebih
sengsara. Dalam bentuknya yang klasik, paradigma konservatif
dibangun berdasarkan pandangan bahwa masyarakat
pada dasarnya tidak dapat merencanakan perubahan atau
memengaruhi perubahan sosial, karena hanya Tuhan yang dapat
merencanakan keadaan masyarakat dan hanya Dia yang tahu
makna di balik semua itu. Nasib manusia pada umumnya sudah
ditentukan oleh Tuhan (Salim, dkk. 2007).
Berdasarkan pandangan ini, kaum konservatif lama
menganggap rakyat tidak memiliki kekuatan atau kekuasaan
untuk mengubah kondisi mereka. Dengan kata lain, rakyat harus
menerima nasibnya dengan pasrah dan mau menerima takdir
Tuhan.
Kaum konservatif berpendapat bahwa pendidikan bersifat
a-politis. Lembaga pendidikan dibentuk untuk memahami ajaran
Tuhan. Pendidikan bertujuan untuk menjaga status quo. Bagi
kaum konservatif, orang miskin, buta huruf, tidak berpendidikan,
dan kaum tertindas lainnya tidak memiliki kekuasaan atau power
dikarenakan salah mereka sendiri. Namun demikian, kaum
konservatif menyarankan kepada kaum miskin agar mereka

21
bersabar dan belajar untuk menunggu sampai giliran mereka
datang, karena pada akhirnya kelak semua orang akan dapat
memperoleh kebebasan dan kebahagiaan. Jadi untuk mencapai
kebebasan dan kebahagiaan, manusia harus belajar dan bekerja
keras.

2. Paradigma Pendidikan Liberal


Kelompok ini berpendapat bahwa terdapat masalah di
masyarakat, tetapi bagi mereka pendidikan tidak ada kaitannya
sama sekali dengan persoalan politik dan ekonomi masyarakat.
Tugas pendidikan tidak ada sangkut pautnya dengan persoalan
politik dan ekonomi masyarakat. Namun demikian, kaum liberal
selalu berusaha untuk menyesuaikan pendidikan dengan jalan
memecahkan berbagai masalah yang ada dalam pendidikan
dengan suatu usaha reformasi kosmetik (Fakih, dkk. 1999).
Dalam reformasi kosmetik ini, strategi yang ditempuh di
antaranya membangun kelas dan fasilitas baru, modernisasi
peralatan sekolah, dan menyehatkan rasio guru-murid. Selain
itu, juga dilakukan pelatihan yang lebih efisien dan efektif untuk
mengembangkan pembelajaran yang berbasis kepada siswa.
Kaum liberal beranggapan bahwa pendidikan bersifat
a-politis dan tidak terkait dengan struktur kelas, dominasi
politik dan budaya serta diskriminasi gender di masyarakat
luas. Pendidikan di mata salah satu aliran liberal, yaitu structural
functionalism, justru dimaksudkan sebagai media untuk
mensosialisasikan dan mereproduksi nilai-nilai tata susila,
keyakinan dan nilai-nilai dasar agar masyarakat luas berfungsi
secara baik. Pendekatan liberal ini mendominasi segenap
pemikiran mengenai pendidikan baik formal maupun non-
formal. Akar pendidikan ini adalah filsafat politik liberalisme,
oleh karenanya pengaruh liberalisme dalam pendidikan,
terutama filsafatnya menjadi kuat. Hasil akhir dari pendidikan
liberal adalah manusia rasionalis liberal, yang memenuhi ciri-
ciri (1) bahwa semua manusia memiliki potensi sama dalam

22
intelektual, (2) baik tatanan alam maupun norma sosial dapat
ditangkap oleh akal, (3) manusia bersifat individualis, artinya
manusia adalah atomistik dan otonom (Fakih, dkk. 1999).
Lembaga pendidikan, terutama sekolah dibentuk sebagai
ajang kompetisi individual. Kompetisi, prestasi, dan perankingan
merupakan tiga hal yang dikejar dalam pendidikan liberal.
Pendidikan liberal juga dipengaruhi oleh aliran positivisme,
yaitu suatu aliran filsafat yang berakar pada tradisi ilmu-ilmu
sosial yang dikembangkan dengan mengambil cara ilmu alam
menguasai benda, dengan kepercayaan adanya universalisme
dan generalisasi melalui metode determinasi dan fixed law
atau kumpulan hukum teori (Fakih, dkk. 1999). Dalam hal ini,
pengetahuan selalu mengikuti hukum ilmiah yang bersifat
universal, prosedur kuantitatif, dan dapat diverifikasi dengan
metode ilmiah (scientific). Pendek kata, paradigma pendidikan
liberal bersifat positivistik.
Pendidikan dilakukan seumur hidup dengan konsep
andragogi, yang membuat manusia dewasa memperbaiki
kemampuannya melalui pelatihan, manajemen, kewirausahaan,
dan lain-lain (Salim, dkk. 2007).

3. Paradigma Pendidikan Kritis


Dalam pandangan pendidikan kritis, manusia harus berjuang
dalam hidupnya untuk mengatasi belenggu masyarakatnya.
Paradigma kritis menghendaki perubahan struktur secara
fundamental dalam politik ekonomi di mana pendidikan itu
berada (Salim, dkk. 2007). Kekuatan dari paradigma ini adalah
ketajamannya dalam membedah fenomena ketidakadilan dan
ketimpangan sosial.
Perubahan sosial harus direncanakan dengan baik dan
bersifat memihak kepada rakyat kecil yang tertindas agar
tercipta sistem baru yang lebih adil. Pendidikan sebagai bagian
dari perubahan sosial harus dapat menciptakan kembali manusia
yang bebas lepas dari belenggu pendidikan yang didominasi

23
oleh negara dan pemilik modal.
Pendidikan bagi penganut pendidikan kritis, merupakan
arena perjuangan politik. Dalam paradigma kritis dikehendaki
perubahan struktur secara fundamental dalam politik ekonomi
masyarakat di mana pendidikan berada. Jika kaum konservatif
dan liberal percaya bahwa pendidikan tidak terkait dengan
persoalan ekonomi, politik, dan ketidakadilan gender, maka
kelompok pendidikan kritis meyakini bahwa kelas dan
diskriminasi gender tercermin dalam dunia pendidikan (Fakih,
dkk. 1999). Dalam perspektif kritis, urusan pendidikan adalah
melakukan refleksi kritis terhadap “the dominant ideology” ke
arah transformasi sosial.
Tugas utama pendidikan adalah menciptakan ruang agar
sikap kritis terhadap sistem dan struktur ketidakadilan terbangun
serta pendidikan memungkinkan dilakukan dekonstruksi dan
advokasi untuk terbentuknya sistem sosial yang lebih adil atau
pendidikan dapat memanusiakan kembali manusia yang telah
mengalami dehumanisasi, disebabkan oleh sistem dan struktur
yang tidak adil. Visi pendidikan dalam hal ini adalah melakukan
kritik terhadap sistem dominan, sebagai pemihakan terhadap
rakyat kecil dan kaum tertindas, demi terciptanya sistem sosial
baru yang lebih adil.

B. Ranah Pendidikan Politik

1. Aspek Kognitif Pendidikan Politik


Salah satu aspek yang menjadi tujuan pendidikan politik
adalah aspek kognitif yang arahnya adalah membangun
pengetahuan politik warga negara (civic knowledge).
Pengetahuan dan pemahaman warga negara terhadap konsep-
konsep politik dasar tertentu menjadi sangat penting untuk
dibangun, karena tanpanya kesadaran politik yang kritis tidak
mungkin ditumbuhkan. Padahal, kesadaran politik kritis
merupakan syarat penting bagi suatu partisipasi warga negara

24
yang otonom.
M. Nur Khoiron (1999) mengemukakan lima persoalan
pokok yang seharusnya dipahami dan diketahui oleh setiap
warga negara dalam kerangka pembangunan aspek kognitif,
yakni:

a. Demokrasi dan Hak-hak Warga Negara


Persoalan yang perlu dipahami dan diketahui oleh setiap
warga negara dalam ranah ini adalah :

1) Proposisi Demokrasi
Apabila tiga posisi dan kerangka tujuan pendidikan olitik
telah diketahui dan dipahami dengan baik dan kritis oleh setiap
warga negara, maka pendidikan politik diarahkan untuk dapat
mengembangkan pertanyaan dasar dalam rangka memahami
bekerjanya sistem demokrasi. Terdapat tujuh pertanyaan pokok
yang dapat menjelaskan kinerja demokrasi, yang merupakan
dasar-dasar demokrasi yang harus diketahui dan dipahami cara
bekerjanya oleh setiap warga negara sebagai salah satu bentuk
dasar warga negara (civic knowledge) yaitu:

a) Apakah demokrasi itu? Dalam kajian ini, pengetahuan


dasar yang harus dipelajari dan dipersoalkan adalah teori
yang ada harus diusahakan bisa dijawab teori-teori umum
yang selama ini diterima oleh ilmuwan-ilmuwan politik,
kemudian dijawab dengan realitas-realitas lokal nasional,
misalnya dengan memberikan contoh kongkrit yang selama
ini dipraktikkan dalam proses-proses berbangsa dan
bernegara. Berikut pertanyaan yang perlu dipelajari dan
dipahami oleh setiap warga negara.
(1) Apakah yang dimaksud dengan sistem politik itu?
(2) Apakah konstitusi dan konstitusionalisme itu?
(3) Apakah perbedaan antara sistem politik konstitusional
(bersifat terbatas) dan non konstitusional

25
(pemerintahan absolut)?
(4) Apakah hubungan antara konstitusionalisme dengan
pemerintahan yang bersifat populer?
(5) Apakah hubungan antara konstitusionalisme dan
penegakan hukum?
(6) Apakah hubungan antara konstitusionalisme dan
domain pribadi otonom?
(7) Apakah hubungan antara konstitusionalisme dan
perlindungan kemerdekaan ekonomi dan politik?
(8) Apakah hubungan konstitusionalisme dan batas-batas
yang mungkin dalam praktik pemerintahan?
(9) Apakah pemerintahan itu dan mengapa pemerintahan
diperlukan?
(10) Nilai dan prinsip apakah yang fundamental dalam
demokrasi?
(11) Apakah sumber otoritas tertinggi dalam demokrasi?
(12) Prinsip dan nilai apakah yang fundamental dalam
demokrasi?
(13) Apakah tujuan umum demokrasi (dalam melindungi
kebebasan, dan hak-hak semua individu, meningkat­
kan kebaikan publik, dan kesejahteraan umum; mem­
per­tahankan keadilan dan kesamaan di depan hukum?
(14) Ketegangan apakah yang terjadi diantara prinsip dan
nilai demokrasi (kebebasan dan kesamaan, aturan
mayoritas dan hak-hak minoritas, hak prbadi dan hak
untuk mengetahui, keamanan publik dan kemerdekaan
berekspresi)?
(15) Apakah elemen dan karakteristik penting dalam
demokrasi (akuntabilitas, otoritas rakyat, keamanan
hak warga negara, partisipasi yang luas dalam
pembuatan keputusan, akses yang luas dalam
informasi)?
(16) Apakah hubungan antara demokrasi dan hak-hak asasi
manusia?

26
(17) Apakah hak-hak asasi manusia itu?
(18) Pandangan individu apakah yang dipakai oleh ide hak-
hak asasi?
(19) Bagaimanakah hubungan antara demokrasi dan
masyarakat terbuka?
(20) Apakah yang dimaksud dengan masyarakat terbuka
itu (misalnya “masyarakat terbuka” yang dicirikan
oleh penegakan hukum, kemerdekaan berekspresi,
berkumpul dan meneliti; gerakan orang dan arus
informasi yang bebas, yang meliputi hak berkunjung
ke luar negeri dan kembali tanpa pencekalan;
kemungkinan mengubah pikiran yang yang didasarkan
atas sikap rasional kritis, yang meliputi keterbukaan
dalam riset dan diskusi ilmu pengetahuan yang bebas,
kemerdekaan memiliki dan menggunakan properti
ekonomi pasar; kemungkinan mobilitas sosial ke
atas dan menyebar yang didasarkan atas menikah,
kerahasiaan pemerintah, dan aksesibilitas informasi
pemerintah)?
(21) Bagaimanakah pandangan tentang masyarakat
menurut gagasan “masyarakat terbuka”?
(22) Apakah hubungan antara demokrasi dan pemeliharaan
“masyarakat terbuka”?
(23) Apakah hubungan antara demokrasi dengan ekonomi
pasar?
(24) Apa sajakah tipe-tipe demokrasi itu (demokrasi
langsung atau perwakilan, mayoritarian atau
konsensual, pembuatan keputusan yang terpusat dan
tersebar)?
(25) Bagaimana dan mengapa demokrasi sering
disalahgunakan?
Pertanyaan-pertanyaan tersebut di atas sebagai contoh
teori-teori umum dalam pendidikan politik yang harus dipelajari
dan dipahami oleh warga negara sebagai dasar memahami

27
sebuah demokrasi.

b) Mengapa memilih demokrasi? Untuk menjawab kajian


ini, maka contoh pertanyaan yang harus dipelajari dan
dipahami oleh warga negara yaitu:
(1) Apakah tujuan fundamental demokrasi itu (misalnya:
legitimasi, stabilitas, manajemen dan konflik terbuka;
perlindungan kebebasan individu; pembangunan dan
pengarahan individu, beradaptasi dalam perubahan;
kemajuan sosial; kesejahteraan, kemerdekaan dari
kekuasaan yang sewenang-wenang, mempertahankan
kesadaran, menghilangkan dogma, memelihara
kesetiakawanan dalam komunitas)?
(2) Apakah keuntungan dan kerugian memilih demokrasi?
(3) Kesuksesan dan kegagalan apakah yang ditunjukkan
dalam pengalaman sejarah demokrasi?
(4) Dalam kondisi seperti apa demokrasi dapat mendorong
stabilitas dan instabilitas sistem politik?
(5) Dalam kondisi seperti apa demokrasi mendorong atau
menghambat kesejahteraan masyarakat?
(6) Apakah manfaat dan risiko yang melekat dalam konsep
demokrasi?
(7) Dalam kondisi seperti apakah sistem politik demokrasi
lebih disukai?
(8) Mengapa beberapa masyarakat lebih menginginkan
sistem politik non-demokratis?
(9) Adakah kondisi internal dan lingkungan eksternal
mayarakat yang lebih menyukai sistem politik non-
demokratis?

c) Hal apa saja yang membuat demokrasi dapat bekerja?


Dalam kajian ini pertanyaan yang harus dipelajari dan
dipahami oleh setiap warga negara antara lain:
(1) Karakteristik individu yang bagaimana yang mem­
punyai tanggung jawab terhadap demokrasi?

28
(2) Sikap, Perilaku dan praktik apakah yang memungkinkan
demokrasi berkembang (misalnya, toleransi yang
saling menguntungkan, perhatian terhadap kebaikan
publik, harapan yang terbatas terhadap pemerintah,
penghargaan terhadap hak-hak orang lain)?
(3) Sikap, perilaku dan praktik seperti apakah yang
merugikan perkembangan demokrasi (seperti sikap
benci dan tidak toleran, harapan yang tidak realistik
terhadap demokrasi, apatis, dan ketidakpeduliannya
terhadap hubungan publik?
(4) Karakteristik atau organisasi kelompok sosial apakah
yang mendukung demokrasi?
(5) Sikap, perilaku dan praktik seperti apakah yang
memungkinkan demokrasi berkembang (keinginan
berkompromi, keinginan untuk membatasi kelompok
kepentingan bagi kebaikan publik dan toleransi
terhadap kelompok yang berlawanan)?
(6) Sikap, perilaku dan praktik seperti apa yang
mengancam perkembangan demokrasi (seperti
tertutupnya keinginan untuk berkompromi di antara
partai-partai politik, tertutupnya keinginan untuk
mendengar dan menerima pandangan kelompok yang
berlawanan, dan tuntutan yang berlebihan)?
(7) Karakteristik masyarakat seperti apakah yang secara
keseluruhan mendukung demokrasi?
(8) Karakteristik seperti apakah yang memungkinkan
demokrasi berkembang (misalnya: yang menghasilkan
civil society, kepercayaan sosial, pembagian politik atau
nilai-nilai konstitusional, komitmen menggunakan
makna kelembagaan pembuatan keputusan dan
penyelesaian masalah, tidak adanya fragmentasi
sosial dan pengkotakan yang sempit, pembentukan
perkumpulan-perkumpulan yang mendukung
kepentingan yang menguntungkan, kompetisi di

29
antara kelompok-kelompok, dan kekenyalan dalam
pembangunan koalisi)?
(9) Karakteristik apakah yang menghambat
perkembangan demokrasi (misalnya: kurangnya
kepercayaan sosial, tidak berfungsinya social society,
tidak adanya pembagian kekuasaan atau nilai-nilai
konstitusional, dan stratifikasi sosial yang sempit)?
(10) Karakteristik institusi pemerintahan seperti apa yang
bermakna bagi kemunculan demokrasi?
(11) Struktur institusi pemerintahan seperti apa yang
memungkinkan demokrasi berkembang (kesulitan
akses, kekurangan akuntabilitas, dan kekurangan daya
lentur)?
(12) Struktur lembaga pemerintahan seperti apakah yang
menghambat demokrasi?
(13) Karakter publik seperti apakah yang dapat mendorong
timbulnya demokrasi?
(14) Sikap, perilaku dan praktik apakah yang memungkinkan
demokrasi berkembang?
(15) Sikap, perilaku dan praktik seperti apakah yang
mengancam perkembangan demokrasi (seperti
korupsi, kepentingan tertutup, tertutupnya keinginan
untuk berkompromi, serta menghargai kewargaan
dan hukum)?
(16) Apakah hubungan antara kebudayaan masyarakat dan
karakter institusi dan sistem politiknya?
(17) Bagaimana konstitusi dapat memelihara nilai-nilai
dan tujuan demokrasi?
(18) Sejauh mana konstitusi menempatkan kehendak
rakyat?
(19) Sejauh mana konstitusi menempatkan praktik
kekuasaan pemerintah?
(20) Sikap, perilaku dan praktik apa saja yang dapat
mengancam kemapanan dan kestabilan demokrasi?

30
(21) Konflik apa saja yang mengancam kemapanan dan
terpeliharanya demokrasi (misalnya konflik di antara
pemimpin politik dan militer; konflik di antara
kelompok sosial di masyarakat seperti konflik etnik,
agama, sosial ekonomi, gender, bahasa; konflik antara
pemerintah, seperti konflik di antara kelompok-
kelompok yang menyebar di pemerintah, antara
kelompok sipil dan militer; konflik di antara negara-
negara lain seperti konflik wilayah, ekonomi, etnik,
dan agama)?
(22) Bagaimana dapat dijelaskan bahwa pengaturan
konflik merupakan sikap yang dapat mempertahankan
prinsip dan nilai demokrasi?

d) Bagaimana demokrasi dapat bekerja? Dalam


permasalahan tema ini, pertanyaan yang harus dipelajari
dan dipahami oleh setiap warga negara ialah:
(1) Mengapa institusi politik dibutuhkan dalam tindakan
demokrasi?
(2) Institusi politik apakah dan apakah fungsi dasarnya
yang terdapat dalam demokrasi?
(3) Bagaimana persoalan publik diidentifikasi,
didefinisikan dan diikuti?
(4) Bagaimana hukum dan aturan lain diajukan,
dibuat, diperbarui, dikomunikasikan, dipraktikkan,
ditafsirkan dan disesuaikan dengan peraturan lain
yang lebih tinggi?
(5) Kekuasaan politik apa saja yang dapat dipisah-
pisahkan dan digabungkan dalam institusi demokratis
(seperti pembagian kekuasaan, sistem presidensiil,
parlementer, federal, gabungan konfederasi dan sistem
persatuan?
(6) Apakah akibat dari desain dan penyusunan institusi
tersebut?

31
(7) Bagaimana desain dan penyusunan institusi tersebut
memengaruhi akuntabilitas lembaga terhadap warga
negara?
(8) Bagaimanakah desain dan penyusunan institusi
tersebut dapat meningkatkan atau menghambat
efektivitas pemerintah?
(9) Kesempatan memilih, berpartisipasi akuntabilitas
melalui institusi politik demokrasi apakah yang
tersedia bagi warga negara?
(10) Bagaimana warga negara mempertahankan prestasi
institusi politik?
(11) Bagaimana hubungan yang tepat antara pemerintah
dan agama dalam demokrasi?
(12) Bagaimana hubungan antara lembaga sipil dan militer
yang tepat dalam demokrasi?
(13) Apakah peranan media massa dalam demokrasi, dan
bagaimanakah peranan yang tepat antara pemerintah
dan media massa?
(14) Apakah peran pelayanan umum dalam demokrasi?
(15) Hubungan apakah yang harus terjadi antara lembaga
politik dan civil society?

e) Apakah citizenship dalam demokrasi itu? Permasalahan


ini mencakupi hal-hal berikut.
(1) Apakah kewarganegaraan dalam demokrasi itu?
(2) Apakah pentingnya kewarganegaraan dalam demo­
krasi itu?
(3) Apakah kriteria kewarganegaraan yang sesuai dengan
nilai dan prinsip demokrasi itu?
(4) Kesempatan apa yang diperoleh dalam demokrasi
agar individu dapat ambil bagian dalam kehidupan
umum?
(5) Apakah kemungkinannya bagi warga negara dalam
membentuk berbagai kesetiaan terhadap orang lain,

32
kelompok dan komunitas?
(6) Apakah peranan, hak, dan tanggung jawab warga
negara itu?
(7) Perbandingan seperti apa yang dapat dibuat antara
peranan, hak dan tanggung jawab individu-individu
dalam sistem politik demokrasi dan sistem politik
lain?
(8) Apakah cara untuk memahami peranan individu
dalam sistem politik yang berbeda-beda?
(9) Bagaimana cara untuk mengkonseptualisasikan
orientasi individu dalam sistem politik, seperti
kepatuhan yang bersifat pasif-aktif, dependen-
independen, dewasa, anak-anak (dalam sistem
paternalistik)?
(10) Perbandingan apakah yang dapat dibuat antara
peranan, hak, tanggungjawab warga negara dengan
yang bukan warga negara (penduduk asing) dalam
demokrasi?
(11) Perbandingan apakah yang dibuat antara peranan dan
status penduduk asing dalam sistem politik demokrasi
dan yang sistem politik lain?
(12) Karakter privat atau publik seperti apa yang penting
bagi pemeliharaan dan perbaikan demokrasi (seperti
disiplin diri, pengaturan diri, menghargai hak asasi
manusia, solidaritas timbal balik, lapang-dada,
toleransi, ketidakpercayaan pada kekuasaan, skeptis
dan lain-lain)?
(13) Apakah makna penting perilaku, sifat dan tingkah laku
kewarganegaraan (citizenship) terhadap hubungan
kewarganegaraan mereka:
(a) hubungan dengan warga negara lain yang
dipengaruhi oleh misalnya, toleransi, pengharga­
an terhadap orang lain, mengisi tanggung
jawab, diskusi dan kerja sama yang saling

33
menguntungkan, skeptis, kepercayaan, dan
kompetitif?
(b) Hubungan dengan komunitas lam yang
mungkin dipengaruhi misalnya oleh kesadaran
sebagai bagian dari komunitas, perhatian
terhadap hubungan komunitas, kesadaran
akan arti pentingnya komunikasi, keterlibatan
dalam hubungan komunitas, peningkatan
pembangunan nasional?
(c) Hubungan dengan institusi pemerintahan
yang dipengaruhi oleh, misalnya partisipasi,
menggunakan pemantauan pengaruh pemerin­
tah, mempertahankan prestasi pemerintah,
me­re­
formasi tujuan perbaikan kelembagaan,
melawan praktik kekuasaan pemerintah yang
tidak konsisten dengan perlawanan yang
konstitusional?
(d) Hubungan dengan semua sistem politik yang
dipengaruhi oleh patriotisme, kepatuhan
terhadap prinsip dan nilai UUD, serta kepedulian
terhadap hubungan publik?
(e) Hubungan dengan kadulatan rakyat yang
dipengaruhi oleh kesadaran individu dalam
bermasyarakat, sumbangan individu untuk
masyarakat, kebanggaan menjadi warga negara,
serta hak meninggalkan atau menjadi warga
negara?

f) Bagaimana masyarakat menjadi dan meninggalkan


demokrasi? Pertanyaan yang dipelajari dan dipahami oleh
warga negara dalam tema ini adalah:
(1) Bagaimana masyarakat dapat menjadi demokratis?
(2) Kekuatan dan peristiwa serta tindakan individu atau
kelompok seperti apa yang mendorong pergeseran

34
ke arah demokrasi (misalnya pembangunan ekonomi
dan modernisasi; internasionalisasi ekonomi, media
massa, migrasi, perlawanan sosial, pendidikan;
organisasi internasional dan civil society)?
(3) Tingkatan-tingkatan apa saja yang ada dalam
pembangunan demokrasi?
(4) Persoalan umum apa saja yang muncul dalam
pembangunan demokrasi?
(5) Kriteria apa saja yang harus digunakan untuk
menentukan tahapan-tahapan demokrasi?
(6) Warisan-warisan yang tidak demokratis apa saja yang
muncul dalam negara demokrasi dan bagaimana cara
agar warisan itu dapat diterima?
(7) Bagaimana negara-negara demokrasi baru menerima
warisan-warisan ide, pemikiran dan tindakan yang
tidak demokratis?
(8) Warisan-warisan apa saja yang berasal dari sistem
politik non-demokratik dan bagaimana caranya agar
kita dapat menerimanya (misalnya lembaga non-
fungsional, ancaman intervensi militer, ketergantungan
individu terhadap negara, ketidakpercayaan terhadap
otoritas, kelemahan keamanan, kelemahan sistem
hukum, kurangnya pengetahuan dan keahlian warga,
sistem ekonomi yang sentralistik, dan lain-lain)?
(9) Bagaimana suatu sistem politik campuran antara
sistem demokratis dengan non-demokratis dapat
terjadi?
(10) Adakah suatu sistem tidak demokratis dapat diterima
dalam sistem demokratis (misalnya dalam bank sentral,
hierarki militer, agen pemerintahan independen,
koperasi, sekolah, pesantren dan lain-lain)?
(11) Adakah suatu sistem tidak demokratis tidak perlu
diterima dalam sistem politik demokratis (misalnya:
sistem pemilu campuran, nepotisme, korupsi politik,

35
dan lain-lain)?
(12) Kondisi masyarakat apa saja yang mengancam
keberadaan demokrasi?
(13) Dengan cara apa misalnya sistem politik
mencampuradukkan antara sistem demokratis dengan
non-demokratis?
(14) Adakah bentuk non-demokratis yang tidak dapat
diterima dalam sistem politik demokrasi (misalnya:
nepotisme, korupsi politik, sistem pemilihan yang
bercampur aduk, dan lain-lain)?
(15) Kondisi masyarakat apa saja yang dapat mengancam
keberadaan demokrasi?
(16) Apakah peranan pendidikan kewargaan demokratik
dalam negara demokrasi baru dan yang sudah mapan?
(17) Bagaimana kompetensi dan tanggung jawab warga
dapat diciptakan dan dipelihara dalam masyarakat
demokratik?
(18) Model pengajaran, pemeliharaan pengetahuan,
keahlian dan watak warga demokratik apa saja yang
sesuai dengan demokrasi?
(19) Di sekolah, lembaga, organisasi dan pengalaman apa
saja yang mendorong kesempatan bagi pembangunan
tanggung jawab dan kompetensi warga?

g) Peran apakah yang dimainkan demokrasi dalam


hubungan global? Dalam kajian ini, permasalahan yang
harus dipelajari dan dipahami oleh setiap warga negara
antara lain:
(1) Bagaimanakah dunia diatur secara politik?
(2) Dengan cara apakah suatu negara dapat memengaruhi
negara lain?
(3) Bagaimanakah suatu negara memengaruhi negara
lain?
(4) Bagaimanakah hubungan yang terjadi dengan negara-

36
negara lain yang memengaruhi politik dan masyarakat
kebangsaan?
(5) Institusi politik internasional apa yang penting kita
ketahui, dan peranan apa saja yang dapat dimainkan
oleh institusi itu dalam hubungan internasional?
(6) Konvensi, norma demokrasi dan hak asasi internasional
apa yang penting kita ketahui?
(7) Bagaimana prinsip konstitusional dan politik lokal
suatu negara memengaruhi hubungannya dengan
negara lain di dunia?
(8) Civil Society transnasional apakah yang dapat
mempertahankan demokrasi konstitusional dan
peranan apa yang dapat ia mainkan dalam hal ini?
(9) Kondisi internasional apakah yang dapat mengancam
pemeliharaan demokrasi?
(10) Adakah hubungan antara demokrasi yang berada
dalam bangsa-bangsa dan perdamaian di antara
bangsa-bangsa?
(11) Peranan apakah yang harus dimainkan negara-negara
demokrasi dalam mendorong demokrasi didunia?

b. Kedaulatan Rakyat.
Muatan dalam tema kedaulatan dan konstitusi adalah:
(1) kedaulatan dalam berbagai perspektif teori,
(2) batas-batas kedaulatan rakyat dan konstitusi,
(3) pengetahuan mengenai citizenship dan kehidupan
politik,
(4) persoalan krusial yang terjadi dalam relasi antara
kedaulatan dan konstitusionalisme.
Dari empat tema pokok di atas, dapat dikembangkan
beberapa pertanyaan berikut.

1) Apakah kedaulatan itu ?


Dalam tema ini, beberapa pertanyaan yang harus dijawab

37
dan dikembangkan adalah:
(a) Bagaimana kedaulatan dimengerti menurut teori
kedaulatan klasik sampai modern?
(b) Bagaimana kedaulatan dipahami dalam sistem negara
modern (misalnya antara negara demokratis dan non-
demokratis)?
(c) Apakah hubungannya antara kedaulatan dan
kekuasaan?

2) Bagaimana kedaulatan rakyat dijalankan?


Dalam kajian ini beberapa pertanyaan yang harus dijawab
dan dikembangkan adalah:
(a) Bagaimana menjalankan kedaulatan rakyat dalam
mekanisme kehidupan demokratis?
(b) Hubungan apakah yang terjadi antara kedaulatan dan
konstitusi?
(c) Dapatkah kedaulatan rakyat dijalankan dengan cara
mengindahkan konstitusi?
(d) Mengapa dapat terjadi dimana konstitusi dalam
beberapa hal melanggar prinsip kedaulatan rakyat?

c. Sistem Kelembagaan Negara.


Beberapa muatan yang terkandung dalam tema sistem
kelembagaan negara adalah
(1) penjelasan mengenai sistem kelembagaan tinggi
dalam negara modern,
(2) hubungan antara kelembagaan politik negara untuk
menjalankan mekanisme demokratis,
(3) posisi kedaulatan rakyat dalam mekanisme yang
dijalankan oleh lembaga-lembaga negara tersebut.
Tema ini penting dengan tujuan: (1) mengetahui mekanisme
demokrasi yang dijalankan sistem kelembagaan modern, (2)
mengetahui sejauhmana demokrasi dijalankan secara optimal
oleh lembaga-lembaga politik dalam sistem negara modern.

38
Pertanyaan yang harus diajukan dalam rangka
pengembangan kajian ini adalah:

1) Apakah yang dimaksud dengan lembaga eksekutif itu?

a) Apakah yang dimaksud dengan sistem presidensiil itu?


Pertanyaan tema ini meliputi :
(1) Bagaimana kewenangan Presiden diatur di Indonesia?
(2) Bagaimana Presiden memilih menteri-menterinya,
bagaimana mekanismenya, dapatkah rakyat terlibat di
dalamnya dan bagaimana prosedurnya?

b) Bagaimana Presiden menjalankan kekuasaannya?


(1) Bagaimana dapat terjadi Presiden menjalankan
kebijakan tanpa sepengetahuan DPR (apakah
pengalaman seperti ini dapat diterima oleh konstitusi,
adakah UU yang mengaturnya)?
(2) Apakah Presiden memiliki kewenangan untuk
mempertahankan salah seorang menteri yang tidak
diterima oleh rakyat? (mengapa hal ini dapat terjadi,
adakah UU yang mengaturnya)?

c) Bagaimana sistem pemilihan Presiden di Indonesia?


(1) Apakah konsitusi yang mengatur pemilihan Presiden
di Indonesia bertentangan dengan prinsip demokrasi?
(2) Bagaimana rakyat dapat menilai calon Presiden yang
akan dipilihnya?

d) Sejauhmana rakyat dapat mengontrol lembaga


kepresidenan?

2) Apakah yang dimaksud dengan lembaga legislatif itu?

a) Sejauh mana kewenangan lembaga DPR di Indonesia?


(1) Dapatkah DPR menjatuhkan kekuasaan Presiden?

39
(2) Dapatkah DPR terlibat langsung dalam proses
pembuatan kebijakan oleh eksekutif dan bagaimana
prosedurnya)?
(3) Bagaimana supaya mekanisme kontrol DPR terhadap
Presiden berjalan efektif dalam sistem politik yang
berlangsung di Indonesia?
b) Bagaimana proses pembuatan Undang-undang di Indonesia?

c) Bagaimana rakyat menilai dan mengontrol DPR dan


bagaimana prosedurnya?

d) Bagaimana kewenangan DPD?

e) Bagaimana hubungan DPR dan DPD?

3) Apakah yang dimaksud dengan lembaga yudikatif itu?

a) Bagaimana penegakan sistem peradilan di Indonesia?


(1) Bagaimana hierarki sistem peradilan di Indonesia?
(2) Lembaga apa yang memiliki kewenangan tertinggi
dalam sistem peradilan di Indonesia (bagaimana ia
menjalankan otoritasnya dan sejauhmana independen­
si­nya)?
b) Sejauh mana kewenangan lembaga peradilan di Indonesia
dalam menyelesaikan kasus korupsi politik (misalnya kasus
Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme)?
c) Apakah sistem konstitusi di Indonesia memadai untuk
menegakkan sistem peradilan yang demokratis dan
independen?
d) Apakah rakyat dapat mengubah lembaga peradilan di
Indonesia (bagaimana prosedurnya?)

d. Hubungan Kekuasaan Pusat dan Daerah


Muatan yang terkandung dalam tema hubungan kekuasaan
pusat dan daerah yaitu:

40
(1) mekanisme politik pengaturan pemerintahan daerah
di Indonesia,
(2) sistem Konstitusi yang mengatur hubungan-hubungan
tersebut,
(3) sistem pembagian pendapatan antara daerah di
Indonesia.
Tema ini dimaksudkan untuk :
(1) menjelaskan mekanisme politik di Indonesia yang
mengatur hubungan antara pemerintahan pusat dan
daerah berikut Undang-Undang yang mengaturnya,
(2) mencari pemahaman sejauhmana sistem pembagian
kekuasaan tersebut melibatkan partisipasi masyarakat,
(3) mengevaluasi berbagai kelemahan sistem politik yang
mengatur hubungan antara pemerintahan pusat dan
daerah?
Permasalahan mendasar dalam rangka pengembangan
tema ini adalah:

1) Bagaimana sistem pemerintahan dalam berbagai


tingkat diatur dalam pemerintahan Republik Indonesia?

a) Bagaimana perangkat konstitusi di Indonesia mengatur


hubungan-hubungan itu?
b) Sejauhmana pemerintahan pusat memberikan peluang bagi
pengembangan daerah, yaitu:
(1) Bagaimana proses munculnya status daerah istimewa?
(misalnya seperti, bagaimana sistem pengaturan
daerah seperti ini, dapatkah status daerah istimewa
diberikan kepada daerah lain yang belum memiliki
status tersebut?)
(2) Dengan cara apa pemerintahan pusat mendorong
pengembangan daerah (bagaimana model kebijakan­
nya, dapatkah warga negara dan lembaga lain
di luar negara yang turut dilibatkan, bagaimana
prosedurnya?)

41
2) Bagaimanakah sistem pengaturan pemerintahan
daerah di Indonesia?

a) Apakah yang dimaksud dengan desentralisasi itu? Adakah


Undang-undang yang secara khusus mengaturnya?
b) Apakah perbedaan antara federasi dengan desentralisasi
dalam negara kesatuan? (bagaimana untung/ruginya kedua
sistem tersebut, mana yang lebih menguntungkan dikaitkan
dengan dinamika daerah di Indonesia?)
c) Mungkinkah terjadi dalam sistem politik tertentu di mana
sistem desentralisasi bercampur dengan sistem federasi?
d) Mengapa banyak terjadi kasus di mana sebuah daerah dapat
memisahkan diri dari pemerintahan pusat? Dalam kondisi
seperti ini, patut dipertanyakan hubungan seperti apa
yang terjadi antara pemerintahan pusat dan pemerintahan
daerah?
e) Dengan cara apakah pemerintahan lokal membiayai
anggaran belanjanya dalam sistem politik seperti di
Indonesia?
(1) Apakah pendapatan di daerah mencerminkan kekayaan
sumber-sumber di daerah bersama potensi-potensinya?
(2) Apakah rakyat memiliki hak bertanya mengenai sistem
anggaran di daerah? Bagaimana prosedurnya, dan
dengan cara apa?
(3) Dapatkah rakyat mengajukan usulan mengenai sumber-
sumber pendapatan yang perlu digali oleh pemerintahan
daerah? Bagaimana prosedurnya, dan dengan cara apa?

e. Sistem Ekonomi
M. Nur Khoiron (1999) menyatakan bahwa sistem demokrasi
ekonomi merupakan bagian penting dalam suatu negara
demokrasi, di samping demokrasi politik. Memisahkan kedua-

42
duanya hanya merupakan kerja yang semakin menjauhkan dari
semangat demokrasi itu sendiri. Meskipun muncul perbedaan di
kalangan liberalisme dan sosialisme yang masing-masing berdiri
dengan lebih menonjolkan salah satu di antaranya, namun tidak
bisa dipungkiri bahwa kedua-duanya adalah masalah urgen
dalam kehidupan demokrasi.
Muatan penting dalam tema sistem ekonomi antara lain:
1) Penjelasan peran pemerintah dalam usaha meningkatkan
perekonomian nasional
2) Mekanisme pemerintahan dalam menegakkan kedaulatan
rakyat di bidang ekonomi
3) Upaya negara negara dalam mempertahankan hubungan
yang proporsional antara kedaulatan rakyat di bidang
politik dan ekonomi.
Tujuan tema ini adalah:
(1) memberikan pengertian pentingnya kedaulatan rakyat
di bidang ekonomi,
(2) memberikan pengetahuan sistem-sistem ekonomi
dunia dan untung-ruginya dalam menegakkan
demokrasi.
Upaya untuk memperdalam wawasan kajian ini, maka
pertanyaan yang dikembangkan adalah:

1) Apakah yang dimaksud dengan sistem ekonomi itu?


(a) Sistem ekonomi apa sajakah yang pernah
ditegakkan dalam sistem negara modern
(b) Perbandingan apakah yang dapat kita susun
diantara sistem-sistem tersebut (apakah
kelebihan dan kelemahan masing-masing sistem
tersebut?)
(c) Adakah perbedaan antara sistem ekonomi dalam
negara demokrasi dengan negara nondemokrasi?

43
2) Bagaimanakah model sistem perekonomian nasional
di Indonesia?
(a) Bagaimanakah konstitusi mengaturnya?
(b) Apakah yang disebut dengan sistem
perekonomian Pancasila?
(c) Bagaimanakah rakyat mendapatkan peranan
dalam sistem tersebut?
(d) Sejauh mana kompetisi antara warga negara
terjadi dalam mekanisme sistem perekonomian
seperti ini?

3) Peranan apa sajakah yang dimainkan pemerintahan


dalam mengatur sistem perekonomian nasional untuk
kesejahteraan rakyat?
(a) Kebijakan seperti apa saja yang berkaitan dengan
pengembangan ekonomi masyarakat bawah,
lembaga mana yang memiliki kewenangan
dalam hal ini, dan sejauhmana warga negara
dapat menanyakan kebijakan ini?
(b) Bagaimanakah pemerintah mengembangkan
koperasi di Indonesia, bagaimana model
kebijakannya, program apa saja yang dijalankan,
dan sejauhmana efektifitasnya?
(c) Apakah pemerintah memiliki otoritas untuk
mengatur mekanisme pasar dalam negeri,
sejauhmana mekanisme pengaturan itu, dan
adakah UU yang mengaturnya?
(d) Apakah untung ruginya atas kebijakan
pemerintah dalam mengatur pasar dalam negeri
seperti di atas, siapa yang lebih diuntungkan,
dan sejauhmana kebijakan ini mendorong
pengembangan perekonomian rakyat kecil?

4) Bagaimana sistem seperti ini dapat dipertahankan


dalam berkompetisi dengan negara lain

44
5) Apakah hubungan antara keadilan ekonomi dan
kebebasan politik?
(a) Bagaimana hal tersebut dijalankan dalam sistem
demokrasi di Indonesia?
(b) Apakah dibenarkan dalam sistem demokrasi
untuk memprioritaskan salah satu dan harus
mengorbankan yang lain? Apakah keadilan
ekonomi atau kebebasan politik yang dikejar?
Kajian pertanyaan di atas harus dijawab dan dikembangkan
secara kritis dalam berbagai sudut pandang, termasuk sudut
pandang dalam konteks lokal, di mana pendidikan politik
dilaksanakan. Jawaban dan pengembangan permasalahan
tersebut membutuhkan improvisasi dan kreativitas bebas
individual, sehingga suatu konsep tidak harus dipahami secara
monolitik dan seragam, tetapi diperlukan pemahaman yang
beragam, sehingga dapat dirumuskan suatu pemahaman umum
tentang suatu konsep yang benar-benar berdasarkan pada
pengalaman dan kondisi aktual para partisipan.
Langkah yang harus ditempuh dalam memahami suatu
persoalan atau konsep politik adalah sebagai berikut.
1) Definisikan dan pahami persoalan atau konsep menurut
makna dasarnya, atau mengikuti pemikiran tokoh tertentu.
2) Bandingkan makna atau definisi itu dengan pemikiran lain
yang berseberangan
3) Definisikan dan pahami persoalan atau konsep itu dengan
pemahaman bebas dan pengalaman aktual para partisipan
4) Bangun pemahaman baru berdasarkan perspektif-
perspektif yang telah ditawarkan
5) Rumuskan kesimpulan dan alternatif-alternatif.

2. Aspek Afektif Pendidikan Politik


Pendidikan adalah proses mengenalkan dan menanamkan
nilai-nilai tertentu pada seorang warga negara. Nilai-nilai itu

45
disampaikan dan ditanamkan untuk membentuk karakter dan
keberpihakan warganegara sebagai implementasi dari nilai-nilai
tersebut dalam kehidupan sehari-hari baik kapasitasnya sebagai
individu yang bebas otonom maupun sebagai warga negara
yang bertanggungjawab. Nilai-nilai yang disampaikan dalam
pendidikan politik adalah nilai-nilai dasar demokrasi. Nilai-
nilai tersebut antara lain nilai kebebasan, nilai tanggungjawab,
kemandirian (mewujudkan diri sendiri), hak untuk menentukan
diri sendiri, partisipasi (turut menentukan), toleransi,
pertolongan agar bisa menolong diri sendiri, pluralisme,
kemajuan serta perdamaian.
M. Nur Khoiron (1999) menjabarkan nilai-nilai demokrasi
sebagai berikut.

a. Kebebasan
Setiap manusia memiliki perbedaan dengan manusia
yang lain, baik dari segi penampilan fisik, bakat, kemampuan
potensi maupun kepentingan. Dari keunikan itu, manusia ingin
berkembang sesuai dengan apa yang dimilikinya atau sering
disebut sebagai pribadi yang unik. Agar bisa berkembang,
maka diperlukan kebebasan. Kebebasan menjadi hak dasar
setiap individu. Jalan menuju kebebasan tersebut terdiri dari
dua langkah penting yaitu: (1) pembebasan dari paksaan yang
berasal dari luar yang tidak bermakna dan merendahkan, yaitu
pengurangan pengaturan-pengaturan otoriter di semua bidang
kehidupan, (2) pembebasan dari paksaan yang berasal dari diri
sendiri, pembebasan dari sikap menghakimi, pembebasan ini
merupakan upaya meletakkan tingkah laku di bawah akal sehat
atau bertindak secara rasional.

b. Tanggung jawab
Tanggung jawab menjadi dasar kewajiban masing-masing
pada masyarakat umum dan membatasi hak-hak individu di
dalam masyarakat. Sebaliknya, kebebasan adalah kemungkinan

46
untuk mengambil berbagai keputusan yang berbeda-beda dan
membatasi hak masyarakat terhadap individu. Kebebasan adalah
kebebasan untuk memutuskan. Tidak bebas berarti kehilangan
hak untuk memutuskan. Kalau seseorang memutuskan
sesuatu, maka ia bertanggung jawab terhadap dampak-dampak
keputusannya. Kebebasan dan tanggung jawab merupakan dua
hal yang menyatu.

d. Kemandirian (Mewujudkan Diri Sendiri)


Mewujudkan diri sendiri adalah tujuan kebebasan.
Mewujudkan diri-sendiri berarti mengembangkan kepribadian,
mengembangkan bakat-bakat dan kemampuan serta cara
bertindak. Kemandirian adalah kebebasan yang dimanfaatkan
dengan cara yang bertanggung jawab.

e. Hak untuk Menentukan Diri Sendiri


Cara dan tindakan dalam rangka memanfaatkan kebebasan
itu merupakan hak untuk menentukan diri sendiri. Kebebasan
adalah sarananya, hak menentukan sendiri adalah isinya.
Demokrasi hanya bisa berfungsi jika para warga negara bersedia
melaksanakan hak mereka untuk menentukan diri sendiri.

f. Partisipasi (turut menentukan)


Partisipasi warga negara dalam berbagai aspek kehidupan
masyarakat sebagian sudah diatur dalam Undang-undang,
misalnya hak untuk memilih dan dipilih dalam pemilu,
mengajukan mosi dan lain-lain. Ada juga hak berpartisipasi
yang tidak ditentukan dalam undang-undang, seperti memberi
dukungan, lobi, menyumbang dana dan lain-lain. Semakin banyak
warga negara yang memanfaatkan hak atau turut menentukan
(berpartisipasi) dalam pengambilan keputusan, semakin kecil
pula kemungkinan dibuatnya keputusan-keputusan yang
bertentangan dengan aspirasi mereka.

47
g. Toleransi
Toleransi adalah menghormati kebebasan sesama. Toleransi
berarti mengakui hak menentukan sendiri dan turut menentukan
yang dimiliki orang lain. Toleransi dapat dinyatakan dengan
menghargai dan menerima pendapat-pendapat serta tingkah
laku yang berbeda. Toleransi dapat dibuktikan melalui sikap atau
cara ketika orang sedang menangani pandangan-pandangan
dan tindakan yang tidak bisa ditolerir lagi. Orang yang bersikap
toleran mau mendengarkan pendapat-pendapat yang salah,
menyanggahnya, tidak menyerang pribadi yang mengemukakan
pendapat tersebut, dan membujuk tingkah laku yang keliru
dan dihentikan dengan sukarela, sebelum mulai bertindak
mengancam, melarang, menghambat dan menghukum.

h. Pertolongan agar bisa menolong diri sendiri


Pelaksanaan demokrasi ingin menyamaratakan kondisi
kehidupan, ingin menolong warga negara yang kurang beruntung
agar bisa berdiri di atas kaki sendiri, dan mampu hidup secara
mandiri. Politik demokratis adalah pertolongan untuk dapat
menolong diri sendiri. Demokrasi tidak mengorganisir sistem-
sistem bantuan seumur hidup, tetapi berusaha membantu
manusia sedemikian rupa, sehingga dapat berusaha untuk tidak
menerima bantuan dari orang lain

i. Pluralisme
Kebebasan menghasilkan pluralisme, keanekaragaman
pendapat serta kepentingan, bentuk-bentuk pencarian nafkah
dan bentuk-bentuk kehidupan, kesadaran dan penyimpangan,
dan sebagainya. Orang yang menginginkan kebebasan harus
mengakui bahwa pluralisme itu ada. Sikap liberal tidak hanya
menerima pluralisme, tetapi bahkan menginginkannya. Seorang
demokrat adalah orang yang bahagia melihat keanekaragaman
manusia seperti juga melihat keanekaragaman alam.

48
j. Kemajuan
Masyarakat yang bebas dan terbuka memiliki kesempatan
untuk mengembangkan diri. Bentuk-bentuk kehidupan, cara-
cara kerja, perkembangan cara berpikir, semuanya saling
bersaing, semua dicoba, dan semua mempunyai peluang untuk
berhasil. Adanya kesediaan warga negara untuk memanfaatkan
kesempatan-kesempatan kehidupan baru terpanggil untuk
secara gigih bergiat di dunia politik demi kemajuan. Yang harus
ditanyakan adalah bagaimana cara warga negara memanfaatkan
kesempatan-kesempatan itu, dengan cara bermanfaat atau tidak
bermanfaat, dengan pandai atau bodoh, dengan penuh nafsu
egois atau bertanggung jawab.

k. Perdamaian
Bangsa-bangsa, seperti halnya individu-individu mempunyai
bentuk-bentuk keberadaan, problem-problem maupun tujuan
yang berlainan. Demokrasi menghormati keunikan-keunikan
ini, sama seperti menghormati keunikan-keunikan individu.
Demokrasi tidak terpengaruh oleh dorongan otoriter untuk
menyerang, menguasai, menindas dan menyeragamkan segala
sesuatu. Perdamaian adalah pemanfaatan nilai-nilai dasar
demokrasi, yaitu kebebasan, tanggung jawab, keadilan, hak
menentukan sendiri dan toleransi. Pendek kata, demokrasi
adalah perdamaian.
Nilai yang ditanamkan kepada individu warga negara
akan membentuk karakter warga negara yang baik. Sikap dan
perilaku warga negara yang baik, akan terbentuk jika ia memiliki
karakter. Agar perubahan masyarakat bisa berjalan ke arah yang
lebih demokratis, maka diperlukan karakter warga negara yang
mencerminkan nilai-nilai demokrasi atau yang disebut karakter
warga demokrat. Karakter tersebut adalah rasa hormat dan
tanggungjawab, kritis, membuka diskusi dan dialog, bersikap
terbuka, rasional, adil, dan jujur.

49
M. Nur Khoiron (1999) menjabarkan karakter warga
demokrat sebagai berikut.

a. Rasa hormat dan tanggung jawab


Warga negara memiliki rasa hormat terutama terhadap
pluralitas masyarakat dan bertanggung jawab berdasarkan
dorongan dari diri mereka sendiri secara mandiri. Keteraturan
negara bukan bertumpu pada kepatuhan dan rasa takut pada
hukuman atau sanksi, tetapi berdiri di atas tanggung jawab
warga negara dan kesediaan mereka untuk bertindak secara
otonom, sehingga cara bertindak mereka itu menjadi prinsip
perundang-undangan secara umum

b. Bersikap kritis
Warga negara demokrat selalu bersikap kritis, baik
terhadap kenyataan empirik (realitas sosial, budaya dan politik)
maupun terhadap kenyataan supra-empirik (wahyu, agama,
mitologi, dan kepercayaan). Sikap kritis juga harus ditujukan
pada diri sendiri. Warga demokrat menggunakan pendapat-
pendapatnya, seperti menggunakan pion di atas papan catur,
yang membela, menyerang, mengalahkan dan dikalahkan.
Suatu pendapat dikemukakan dengan harapan agar sesuai
dengan kebenaran, dengan memanfaatkan semua fakta yang
ada, diolah dan dikemukakan dengan jujur. Sikap kritis pada
diri sendiri tentu saja disertai sikap kritis (keraguan-keraguan)
terhadap pendapat yang berbeda. Orang yang meragukan
bahwa ia tidak mungkin melakukan kesalahan, juga meragukan
hal ini pada orang lain. Warga demokrat tidak mengambil alih
pendapat-pendapat orang lain tanpa terlebih dahulu melakukan
pengujian. Dipandang secara ideologis, maka ia sulit berteman.
Namun tuduhan bahwa ia tidak mampu mengambil dengan
cepat ditangkisnya dengan menunjukkan, bahwa dalam sejarah,
kebodohan yang penuh keyakinan telah menyebabkan lebih
banyak kehancuran daripada sikap menunggu dengan kritis.

50
c. Membuka diskusi dan dialog
Membuka ruang untuk berdiskusi berarti ada kemampuan
untuk mendengar dan sekaligus membuka negosiasi yang
memungkinkan adanya krompomi. Kesadaran bahwa daya pikir
sendiri tidak sempurna melahirkan kesediaan untuk bertukar
pikiran. Dengan diskusi, kelebihan-kelebihan pendapat sendiri
bisa diukur. Diskusi membantu untuk membedakan antara
pengetahuan dan gagasan. Pandangan-pandangan yang asing,
cara pandang baru yang diperoleh dari diskusi-diskusi, akan
memperkaya pemikiran sendiri. Pandangan menjadi lebih tajam,
penilaian menjadi lebih yakin, front yang dihadapi menjadi lebih
jelas, pendapat-pendapat pribadi semakin bersesuaian, sehingga
muncul kemungkinan pencapaian kesepakatan.
Dalam kaitan ini, empat keterampilan berdiskusi yang harus
dikuasai ialah:
1) Warga Negara bisa mengatasi hambatan untuk berbicara.
warga negara yang takut membuka mulut berarti tidak
berperanserta.
2) Warga Negara bisa berbicara dengan jelas, dapat dipahami
dan tidak melampaui daya serap para pendengarnya
3) Warga Negara bisa berbicara sesuai dengan tema
pembicaraan yang menyimpang tidak membantu diri sendiri
dan orang lain untuk mencapai kesimpulan yang tepat.
4) Warga Negara bisa membuat rumusan pendapat yang
meyakinkan.

Kalau demokrasi itu adalah dialog, diskusi dan negoisasi,


maka kondisi demokrasi di suatu negara harus dapat diukur dari
kualitas diskusi-diskusi publik yang dilakukan.

d. Bersikap terbuka
Sikap terbuka merupakan rasa hormat terhadap kebebasan
sesama manusia, termasuk tenggang rasa pada hal-hal yang tidak
biasa serta hal-hal yang baru dan asing. Harapan pada kemajuan

51
kebebasan digunakan secara bertanggungjawab untuk menjamin
terobosan-terobosan serta uji coba sosial politik dan menjamin
sikap positif terhadap eksperimen-eksperimen itu. Sikap
terbuka selalu akan disempurnakan secara berkelanjutan oleh
konfrontasi dengan hal-hal baru. Dalam proses penyempurnaan
ini, hal-hal yang ketinggalan zaman disisihkan, hal-hal yang
masih berlaku diberi bentuk yang sesuai dengan zaman, hal-hal
yang belum matang didukung dengan pengembangan kolektif
sehingga menjadi matang. Sikap terbuka yang didasarkan
atas kesadaran akan pluralisme dan keterbatasan diri akan
melahirkan kemampuan untuk menahan diri, tidak secepatnya
menjatuhkan penilaian dan pilihan.

e. Rasional
Warga negara yang demokrat mempunyai kemampuan
untuk mengambil keputusan secara bebas. Kemampuan
seperti ini akan terhambat kalau penggunaan akal sehat
dihindari, rohani diabaikan, perasaan, keinginan dan prasangka
dimobilisasi. Keputusan-keputusan yang diambil secara tidak
rasional, yang tidak dipikirkan terlebih dahulu bukanlah
keputusan yang diambil secara bebas, tetapi keputusan yang
diambil di bawah tekanan dan emosi. Menjadikan emosi sebagai
dasar pengambilan keputusan adalah cara seorang warga negara
otoriter, karena banyak warga otoriter, maka manipulasi di DPR,
partai politik dan birokrasi menjadi hal yang umum. Warga yang
otoriter cenderung menghalalkan segala cara. Masalah-masalah
politik, khususnya perubahan politik yang demokratis dan tanpa
kekerasan hanya bisa diselesaikan dengan keputusan-keputusan
yang rasional. Cara untuk mengambil keputusan yang rasional
harus dipelajari.

f. Adil
Bagi warga negara yang demokrat, tidak ada tujuan baik yang
patut diwujudkan dengan cara-cara yang tidak adil. Penggunaan

52
cara-cara yang tidak adil adalah bentuk pelanggaran hak asasi
dari orang lain yang dibohongi (diperlakukan tidak adil).
Seorang demokrat hanya meregulasi (membuat aturan) hal-hal
yang benar-benar perlu diatur. Dengan semangat keadilan ini,
maka tujuan bersama tidak ditekan tetapi ditawarkan. Mayoritas
suara tidak diatur, tetapi diperoleh.

g. Jujur
Sikap adil akan melahirkan kejujuran dan tanggung jawab
moral. Karena warga negara yang baik selalu mengedepankan
akal sehat dan mampu meyakinkan orang lain, bukannya
mengakali. Hal ini bisa diwujudkan dengan kejujuran. Tujuan-
tujuan yang tidak jujur hanya bisa diwujudkan dengan melakukan
kecurangan. Kejujuran politik adalah bahwa kesejahteraan
warga merupakan tujuan yang ingin dicapai, yaitu kesejahteraan
dari masyarakat yang memilih para politisi itu. Ketidakjujuran
politik adalah kalau seorang politisi mencari keuntungan bagi
dirinya sendiri atau mencari keuntungan bagi partainya, karena
partai itu penting bagi kedudukannya.
Karakter-karakter warga negara tersebut di atas merupakan
sikap-sikap yang dimunculkan karena ada keberpihakan pada
nilai-nilai demokrasi. Karakter-karakter itu, jika melekat pada
seorang warga negara, akan menampilkannya dalam sosok
warga negara yang otonom, yang mampu memengaruhi dan
berpartisipasi dalam pengambilan keputusan di tingkat lokal
secara mandiri. Ciri-ciri warga yang otonom sebagai berikut.
a. Sebagai anggota masyarakat, ia mandiri. Mandiri berarti
tidak mudah dipengaruhi atau dimobilisasi, teguh pendirian,
dan bersikap kritis pada keputusan
b. Memiliki tanggung jawab pribadi, politik, dan ekonomi
sebagai warga Negara, khususnya di lingkungan
masyarakatnya yang terkecil seperti RT, RW, Desa dan
seterusnya.
c. Menghargai martabat manusia dan kehormatan pribadi.

53
Menghargai berarti menghormati hak-hak asasi dan privasi
pribadi orang per orang, tanpa membedakan ras, warna
kulit, golongan ataupun warga negara yang lain.
d. Berpartisipasi dalam urusan kemasyarakatan dengan
pikiran dan sikap yang santun. Warga yang otonom secara
efektif mampu memengaruhi dan berpartisipasi dalam
proses-proses pengambilan kebijakan pada level sosial
yang paling kecil dan lokal; misalnya, rapat panitia hari
besar nasional, pertemuan RT/RW, dan mengawasi kinerja
dan kebijakan DPRD.
e. Mendorong berfungsinya demokrasi konstitusional yang
sehat. Tidak ada demokrasi tanpa aturan hukum dan
konstitusi. Tanpa konstitusi, demokrasi akan menjadi anarki.
Tiga hal yang harus dilakukan oleh warga negara otonom
untuk mewujudkan demokrasi konstitusional yaitu: (1)
menciptakan kultur taat hukum yang sehat dan aktif (culture
of law), (2) ikut mendorong proses pembuatan hukum yang
aspiratif (process of law making), (3) mendukung pembuatan
materi-materi hukum yang responsif (content of law), dan
(4) ikut menciptakan aparat penegak hukum yang jujur dan
bertanggungjawab (structure of law).

3. Aspek Psikomotorik Pendidikan Politik


Unsur dasar kedua pendidikan politik bagi warga negara di
dalam masyarakat yang demokratis adalah kecakapan-kecakapan
warga negara. Jika warga negara menguji hak-hak mereka dan
memenuhi tanggung jawab mereka sebagai anggota komunitas
mandiri, mereka tidak hanya memerlukan penguasaan terhadap
bangunan pengetahuan sebagaimana telah digagas dalam lima
gugus permasalahan, tetapi juga membutuhkan penguasaan
terhadap kecakapan-kecakapan intelektual dan partisipasi yang
terkait. Kecakapan intelektual yang dimaksud adalah kecakapan
berpikir kritis.
Kecakapan intelektual warga negara dalam melihat berbagai

54
persoalan politis dan pemerintahan tidak dapat dipisahkan
dalam materi pendidikan politik. Kemampuan warga negara
untuk memikirkan isu politik secara kritis, misalnva mewajibkan
seseorang memahami isu tersebut sekaligus sejarahnya,
keterkaitan dengan masa kini, serta merangkai menjadi piranti
intelektual untuk membuat berbagai pertimbangan yang akan
bermanfaat dalam menangani isu tersebut. Oleh karenanya,
kecakapan intelektual yang menjadi dasar bagi warga negara
yang bertangung jawab dan terdidik (sadar informasi) sering
disebut sebagai kecakapan berpikir kritis.
Prasyarat penting pendidikan politik warga negara dalam
konteks membangun kecakapan berpikir kritis adalah perlunya
dibangun kesadaran kritis di kalangan warga negara. Kesadaran
dianggap penting karena tidak mungkin membangun kecakapan
berpikir kritis tanpa terlebih dahulu dibangun kesadaran kritis.
Kesadaran kritis akan membawa warga negara kepada cara
pandang yang lebih luas tentang suatu persoalan, sehingga suatu
persoalan bisa diidentifikasi dan dianalisis secara tepat.
Cara membangkitkan dan membangun kesadaran kritis
warga negara ialah dengan melewati tangga-tangga sebagai
berikut.
1. Tangga 1: membangun keterlibatan masyarakat bawah
dalam proses politik
2. Tangga 2: observasi sistematik, yaitu mengajak masyarakat
mengidentifikasi akar penyebab represi (ketertindasan
mereka)
3. Tangga 3: analisis struktural, yaitu menjelaskan keterkaitan
antara berbagai sistem, misalnya sistem kapitalisme yang
berdampak pada kemiskinan
4. Tangga 4: menentukan tujuan, yaitu menyediakan perspektif
secara lengkap yang terkait dengan struktur dan situasi
lokal atau nasional
5. Tangga 5: menentukan strategi dan taktik, yakni membuat

55
rencana dan implementasi dari aksi yang telah disiapkan
6. Tangga 6: aksi dan refleksi secara terus menerus, dimana
refleksi tanpa aksi adalah hanyalah omong kosong belaka,
namun aksi tanpa refleksi adalah aktivisme murni.
Dengan tangga-tangga bangunan kesadaran kritis,
persoalan yang muncul dalam kehidupan masyarakat akan
dapat dipahami dari aspek-aspek yang mendasar. Kesadaran
bahwa sebuah persoalan masyarakat (individu maupun
kolektif) selalu dipengaruhi oleh aspek-aspek yang merupakan
bentuk kesadaran kritis yang ditumbuhkan di kalangan warga
negara. Persoalan yang ada di masyarakat dapat dilihat dari tiga
aspek yang berbeda yaitu: (1) nilai dan kepercayaan (budaya,
termasuk agama), (2) organisasi (politik), (3) kelangsungan
hidup (ekonomi dan sosial).
Unsur-unsur dari kecakapan berpikir kritis yang harus
dikembangkan pada diri generasi muda adalah:
1) Kemampuan mendengar;
2) Kemampuan mengidentifikasi dan mendeskripsikan persoalan;
3) Kemampuan menganalisis; dan
4) Kemampuan untuk melakukan suatu evaluasi isu-isu publik

D. Penutup
Pendidikan dimaksudkan untuk membentuk insan
politik yang menyadari status, kedudukan politiknya di
tengah masyarakat. Dalam kaitan ini terdapat tiga paradigma
pendidikan politik untuk melihat di mana dan bagaimana posisi
warga negara dalam kehidupan politik. Paradigma itu adalah
paradigma pendidikan konservatif, paradigma pendidikan
liberal, dan paradigma pendidikan kritis. Paradigma konservatif
berpandangan bahwa masyarakat pada dasarnya tidak dapat
merencanakan perubahan atau memengaruhi perubahan
sosial, karena hanya Tuhan yang dapat merencanakan keadaan
masyarakat dan hanya Dia yang tahu makna di balik semua itu.

56
Berdasarkan pandangan ini, kaum konservatif lama menganggap
bahwa rakyat tidak memiliki kekuatan atau kekuasaan untuk
mengubah kondisi mereka. Dalam konteks ini, pendidikan
adalah bersifat a-politis. Pendidikan bertujuan untuk menjaga
status quo. Bagi kaum konservatif, orang miskin, buta huruf,
tidak berpendidikan, dan kaum tertindas lainnya tidak memiliki
kekuasaan atau power dikarenakan salah mereka sendiri.
Paradigma liberal meyakini bahwa ada persoalan di
masyarakat, tetapi bagi mereka pendidikan tidak ada kaitannya
sama sekali dengan persoalan politik dan ekonomi masyarakat.
Tugas pendidikan tidak ada sangkut pautnya dengan persoalan
politik dan ekonomi masyarakat. Bagi kaum liberal pendidikan
harus disesuaikan dengan jalan memecahkan berbagai masalah
yang ada dalam pendidikan melalui suatu usaha reformasi
kosmetik. Dalam reformasi kosmetik ini, strategi yang ditempuh
di antaranya adalah membangun kelas dan fasilitas baru,
modernisasi peralatan sekolah, dan menyehatkan rasio guru-
murid. Kaum liberal beranggapan bahwa pendidikan bersifat
a-politis dan tidak terkait dengan struktur kelas, dominasi
politik dan budaya serta diskriminasi gender di masyarakat
luas. Pendidikan di mata salah satu aliran liberal, yaitu structural
functionalism, justru dimaksudkan sebagai media untuk
mensosialisasikan dan mereproduksi nilai-nilai tata susila,
keyakinan dan nilai-nilai dasar agar masyarakat luas berfungsi
secara baik.
Pendidikan bagi penganut pendidikan kritis, merupakan
arena perjuangan politik. Dalam paradigma kritis dikehendaki
perubahan struktur secara fundamental dalam politik ekonomi
masyarakat di mana pendidikan berada. Jika kaum konservatif
dan liberal percaya bahwa pendidikan tidak terkait dengan
persoalan ekonomi, politik, dan ketidakadilan gender, maka
kelompok pendidikan kritis meyakini bahwa kelas dan
diskriminasi gender tercermin dalam dunia pendidikan. Dalam
perspektif kritis, urusan pendidikan adalah melakukan refleksi

57
kritis terhadap “the dominant ideology” ke arah transformasi
sosial. Tugas utama pendidikan adalah menciptakan ruang
agar sikap kritis masyarakat terhadap sistem dan struktur
ketidakadilan terbangun. Menurut aliran ini, pendidikan harus
didekonstruksi dan diadvokasi guna terbentuknya sistem sosial
yang lebih adil. Pendidikan dapat memanusiakan kembali
manusia yang telah mengalami dehumanisasi, disebabkan oleh
sistem dan struktur yang tidak adil.
Pendidikan politik memiliki tiga ranah, yaitu kognitif,
afektif, dan psikomotorik. Ranah kognitif meliputi pemahaman
tentang demokrasi, hak warga negara, kedaulatan rakyat,
sistem kelembagaan negara, hubungan kekuasaan pemerintah
pusat dan daerah, serta sistem ekonomi. Ranah afektif
mencakupi kebebasan, tanggung jawab, kemandirian, hak untuk
menentukan diri sendiri, partisipasi, toleransi, pertolongan
agar dapat menolong diri sendiri, pluralisme, kemajuan, dan
perdamaian. Dalam kaitan dengan ranah afektif ini, pendidikan
politik diharapkan dapat membentuk karakter demokratis pada
diri warga negara, yaitu karakter rasa hormat dan tanggung
jawab, bersikap kritis, siap berdiskusi dan berdialog, bersikap
terbuka, rasional, adil, dan jujur.
Aspek psikomotorik dari pendidikan politik diarahkan
untuk membangun cara berpikir dan kesadaran kritis pada warga
negara. Upaya membangun kesadaran kritis warga negara ialah
dengan melewati enam tangga, yaitu tangga1 adalah membangun
keterlibatan masyarakat bawah dalam proses politik, tangga
2 adalah observasi sistematik, yaitu mengajak masyarakat
mengidentifikasi akar penyebab represi (ketertindasan
mereka), tangga 3 adalah analisis struktural, yaitu menjelaskan
keterkaitan antara berbagai sistem, misalnya sistem kapitalisme
yang berdampak pada kemiskinan, tangga 4 yaitu menentukan
tujuan, yaitu menyediakan perspektif secara lengkap yang
terkait dengan struktur dan situasi lokal atau nasional, tangga
5 yaitu menentukan strategi dan taktik, yakni membuat rencana

58
dan implementasi dari aksi yang telah disiapkan, dan tangga 6
ialah aksi dan refleksi secara terus menerus.

59
BAB III

SEJARAH PENDIDIKAN POLITIK

P
endidikan politik sebagai bagian dari pendidikan orang
dewasa, diarahkan pada upaya membina kemampuan
untuk mengaktualisasikan diri sebagai pribadi yang
bebas otonom dan pada sosialisasi diri yaitu pengembangan
dimensi sosialnya dalam kaitannya dengan kedudukannya
sebagai warganegara di suatu negara. Pendidikan politik di
Indonesia memiliki sejarah yang cukup panjang, dimulai dari
masa prakemerdekaan Indonesia, masa Orde Lama, masa Orde
Baru, dan diakhiri pada masa Orde Reformasi. Dari sejarah
perkembangan pendidikan politik tersebut akan dapat diketahui
materi apa yang menonjol dari setiap periode dan metode apa
yang digunakan pemerintah untuk melaksanakan pendidikan
politik bagi warga negara.
Pendidikan politik dapat dan sering digunakan sebagai
alat untuk melegitimasi ataupun melanggengkan sistem dan
struktur sosial politik yang ada. Namun sebaliknya, pendidikan
politik juga dapat memainkan peran yang penting untuk suatu
perubahan atau transformasi sosial politik menuju sistem yang
lebih demokratis dan adil. Dengan demikian, peran pendidikan
politik sangat bergantung pada paradigma pendidikan yang
dianut ataupun ideologi yang dianut dan mendasari suatu
kegiatan pendidikan politik.
Sejarah nasional Indonesia merupakan faktor yang sangat
penting dalam pendidikan politik. Sejarah dianggap sebagai
bahan pokok dalam pendidikan politik. Sejarah nasional
Indonesia dianggap penting karena dengan mempelajari
berbagai peristiwa sejarah dapat dilihat secara jelas bagaimana
pendidikan politik pada masa lalu berjalan atau dijalankan dan

60
akibat apa yang ditimbulkan oleh bentuk pendidikan politik
seperti itu. Dari sejarah pula dapat diketahui peranan apa yang
telah dilakukan oleh generasi muda Indonesia dalam berbagai
kurun waktu serta sejauh mana perjuangan yang telah dicapainya
dalam rangka pengabdiannya kepada kepentingan bangsa dan
negara atau kehidupan pribadinya.
Di Indonesia, pendidikan politik telah diramu jauh sebelum
Indonesia merdeka. Sejak tahun 1908, dengan adanya masa
kebangkitan nasional, pemahaman akan keberadaan negara
Indonesia yang dicita-citakan mulai ditanamkan dan diberikan
kepada masyarakat nusantara. Pasca kemerdekaan, materi
pendidikan politik mulai dikenalkan dan direspons oleh
masyarakat. Terbentuknya partai-partai politik serta kesadaran
untuk mengikuti pemilu 1955 merupakan bukti kongkrit adanya
pendidikan politik yang diberikan kepada masyarakat. Secara
formal, pendidikan politik menjadi muatan di sekolah di seluruh
Indonesia melalui pelajaran kewarganegaraan (civic education).
Kemudian mata pelajaran tersebut oleh rezim Orde Baru
digantikan dengan pendidikan politik yang bersifat doktriner,
yang dikenal dengan Pendidikan Moral Pancasila (PMP) untuk
jenjang pendidikan dasar dan menengah (sekarang dinamakan
mata pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan,
serta Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4)
bagi seluruh lapisan masyarakat. Secara rinci perkembangan
politik di Indonesia dijabarkan sebagai berikut.

A. Pendidikan Politik Sebelum dan Sesudah


Kemerdekaan
Pemasyarakatan nilai politik kepada bangsa Indonesia
secara sadar sebenarnya telah dilakukan jauh sebelum masa
kemerdekaan, yang dijalankan oleh berbagai organisasi dan
gerakan politik, baik di dalam maupun di luar negeri, terutama
oleh generasi muda Indonesia guna memperoleh kembali hak
politiknya yang dibelenggu oleh mekanisme penjajahan bangsa

61
atas bangsa, memperjuangkan peningkatan kesadaran akan
hakikat diri sebagai bangsa, memberi nilai terhadap nasib
buruk bangsa yang terjajah, yang terwujud dalam kemiskinan
dan keterbelakangan di segala bidang kehidupan. Sikap politik
menentang penjajah secara alamiah terbentuk oleh usaha-usaha
yang ditunjang melalui peningkatan kemampuan berorganisasi
di bidang politik.
Lahirnya pergerakan nasional yang memperjuangkan
kepentingan masyarakat tumbuh dengan terbentuknya Budi
Oetomo pada tanggal 20 Mei 1908 dan menjadi titik tolak proses
pemasyarakatan nilai politik di Indonesia, yang kemudian
diikuti oleh lahirnya berbagai organisasi dan gerakan politik
lainnya, baik secara terang-terangan bersifat politis maupun
yang bergerak di bidang ekonomi, sosial, budaya, dan agama
seperti Syarikat Islam, Partai Nasional Indonesia, Perhimpunan
Indonesia, Taman Siswa, Muhammadiyah, dan Kepanduan
Kebangsaan dalam rangka menentang penjajahan pemerintah
kolonial Belanda atas bangsa Indonesia.
Berbagai cara dan gaya organisasi dan gerakan politik
tersebut berusaha menanamkan rasa kesadaran kebangsaan,
membina masyarakat kemudian meningkatkan kadarnya
serta membangkitkan, menggelorakan, dan menghidupkan
semangat nasionalisme dan idealisme yang dilatarbelakangi
oleh patriotisme perjuangan etis. Sasaran organisasi dan
gerakan politik tersebut tercapai dengan dikumandangkannya
Sumpah Pemuda pada tanggal 28 Oktober 1928. Dalam Sumpah
Pemuda ini, nilai persatuan dan cita-cita untuk merdeka
menjadi lebih menonjol dalam arti bahwa nilai politik yang telah
dimasyarakatkan sebelumnya menjadi semakin berarti dan
mendidik masyarakat akan haknya untuk lepas dari belenggu
penjajahan dan penindasan.
Pemasyarakatan nilai politik ini berjalan terus pada masa
pendudukan militer Jepang yang menanamkan paham fasisme
kepada Indonesia pada tahun 1942. Kekuasaan balatentara

62
Jepang ini menggantikan kekuasaan pemerintah kolonial
Belanda, dengan tetap melaksanakan politik penjajahan kolonial
terhadap bangsa Indonesia. Pemasyarakatan nilai politik semakin
meningkat selama Perang Dunia II, sebagai akibat kekalahan
Jepang dari Sekutu. Saat itu terjadi kekosongan pemerintahan
(vacuum of power) penjajahan di Indonesia. Kondisi demikian
merupakan peluang bagi bangsa Indonesia untuk mewujudkan
tekadnya guna mencapai kemerdekaan nasional.
Pada akhirnya pemasyarakatan nilai politik atau bentuk
pendidikan politik tertentu pada masa sebelum kemerdekaan,
yang telah berlangsung selama puluhan tahun dan membuahkan
hasil yang sangat berharga bagi bangsa Indonesia, yaitu
dicapainya kemerdekaan nasional yang diproklamasikan pada
tanggal 17 Agustus 1945. Kebesaran bangsa Indonesia tidak
hanya keberhasilan untuk mencapai kemerdekaannya, tetapi
juga karena bangsa Indonesia melalui pemimpin perjuangan
saat itu sanggup melihat jauh ke depan. Bersamaan dengan
tercapainya kemerdekaan itu, bangsa Indonesia telah bertekad
dan siap untuk menyelenggarakan suatu pemerintah nasional
dalam wadah negara kesatuan yang berbentuk republik tanpa
ikatan apapun dari negara lain, bahkan berhasil mengusahakan
kesepakatan nasional dalam menetapkan pandangan hidup dan
dasar yang mewujudkan semangat nasionalisme dan idealisme
yang dilatarbelakangi oleh sikap patriotisme.
Penghayatan yang baik terhadap Pancasila dan UUD 1945,
membuktikan betapa tingginya kesadaran politik bangsa
Indonesia saat itu, karena selain meletakkan dasar atau sendi
negara, juga memperhitungkan secara matang jangkauan yang
hendak dicapai pada masa datang. Kedewasaan politik ini
hakikatnya adalah hasil pemasyarakatan nilai politik yang cukup
lama. Dinamika dan perkembangannya sangat ditentukan oleh
kualitas kesadaran berbangsa Indonesia akan hak, kewajiban,
dan tanggung jawabnya terhadap kepentingan bangsa dan
negara serta kemampuan dan ketangguhan dalam memberikan

63
tanggapan terhadap setiap tantangan yang timbul pada setiap
zaman dan kurun waktu tertentu.
Pemasyarakatan nilai politik pada masa sesudah
kemerdekaan sesuai dengan sifat alamiahnya, berlangsung dan
berkembang terus dengan tantangan perjuangan yang tidak
jauh berbeda dalam arti hanya melanjutkan usaha menyadarkan
masyarakat akan kepentingan politik bangsa disertai oleh
kedudukan yang baru sebagai warga negara dari suatu negara
nasional.
Materi pendidikan politik yang digunakan dalam masa pasca
kemerdekaan, utamanya era Orde Lama adalah tujuh bahan
indoktrinasi atau yang dikenal dengan TUBAPIN. Tujuh bahan
pokok indoktrinasi tersebut adalah (1) bahan pokok kesatu, yaitu
Lahirnya Pancasila, (2) bahan pokok kedua, adalah UUD 1945, (3)
bahan pokok ketiga, yaitu Manifesto Politik Republik Indonesia,
(4) bahan pokok keempat dan kelima, adalah Pedoman-pedoman
pelaksanaan Manifesto Politik Republik Indonesia, yang meliputi
Djalannya Revolusi Kita (DJAREK) dan Membangun Dunia
Kembali, (5) bahan pokok keenam adalah Penjelasan MANIPOL
dan USDEK, dan (6) bahan pokok ketujuh, adalah Amanat
Presiden tentang Pembangunan Semesta Berencana. MANIPOL
Republik Indonesia misalnya, sebagaimana ditegaskan oleh
Dewan Pertimbangan Agung, merupakan penjelasan resmi dari
Dekrit Presiden 5 Juli 1959, yang di dalam dokumen MANIPOL
tersebut, Presiden Soekarno menyatakan adanya kewajiban
penting dari Revolusi Indonesia yaitu membebaskan Indonesia
dari semua imperialis dan menegakkan tiga sendi kerangka
berikut. Pertama, pembentukan satu negara Republik Indonesia
yang berbentuk Negara Kesatuan dan Negara Kebangsaan yang
demokratis, dengan wilayah kekuasaan dari Sabang sampai
Merauke. Kedua, pembentukan satu masyarakat yang adil dan
makmur material dan spiritual dalam wadah Negara Kesatuan
Republik Indonesia. Ketiga, pembentukan satu persahabatan
yang baik antara Republik Indonesia dengan semua negara

64
di dunia, terutama sekali dengan negara-negara Asia-Afrika,
atas dasar hormat-menghormati satu sama lain dan atas dasar
kerjasama membentuk satu Dunia Baru yang bersih dari
imperialisme dan kolonialisme, menuju kepada perdamaian
dunia yang sempurna. Metode penyampaian pendidikan politik
ke dalam dunia persekolahan waktu itu sangatlah doktriner atau
berjalan satu arah, tetapi hal tersebut dapat dipahami karena
pada masa itu kekuatan kolonial masih kuat dan ingin menjajah
kembali Indonesia yang sudah merdeka, sehingga diperlukan
jiwa yang kuat untuk menentang segala bentuk penjajahan.
Pemasyarakatan nilai politik semula lebih diarahkan guna
mengalihkan semangat perjuangan kemerdekaan kepada
usaha pengisian kemerdekaan dan kemajuan kehidupan
nasional berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. Namun,
perkembangan yang timbul kemudian menunjukkan bahwa
pemasyarakatan nilai politik itu tidak berjalan sebagaimana
yang diharapkan. Timbulnya berbagai konflik politik dalam
masyarakat dan penyalahgunaan Pancasila dan UUD 1945 di
bidang pemerintahan merupakan suatu bukti kehidupan politik
yang salah dan menyimpang dari yang dikehendaki oleh cita-cita
proklamasi. Timbul dan berdirinya beranekaragam golongan
politik masa itu dan memunculkan ekstrimitas tertentu dalam
gerakannya, yang terkadang memanfaatkan kekuatan fisiknya
untuk memenangkan konflik itu serta berusaha menambah
massa pendukungnya, makin menambah kekacauan dalam
kehidupan politik pada masa Orde Lama.
Sistem pemerintahan liberal parlementer saat itu telah
memberikan kesempatan yang luas kepada setiap golongan
politik untuk melakukan kaderisasi sampai ke desa dan seluruh
pelosok. Pemasyarakatan nilai politik yang berjalan pada waktu
itu lebih banyak ditujukan pada usaha memperkuat keyakinan
dan orientasi politik golongan politik yang ada, yang telah
mengakibatkan terjadinya fanatisme sektoral, oportunisme
politik, dan aliran politik yang sangat ekstrim dan agresif,

65
terutama komunisme dan keagamaan tertentu, yang kemudian
dikenal dengan ekstrim kiri dan ekstrim kanan.
Pencerminan pola politik semacam itu masih dirasakan
sampai penghujung akhir kekuasaan Orde Lama, yang
dibuktikan dengan adanya gerakan subversi, infiltrasi serta
penetrasi baik dari dalam maupun dari luar negeri. Hal tersebut
sangat dipengaruhi oleh kebiasaan menentang penguasa semasa
penjajahan pada masa lampau, yang bercampur dengan konflik
laten, diwarnai oleh sifat kedaerahan atau agama, dan aliran
politik tertentu. Akhirnya, konflik politik itu mencapai titik
ledaknya dengan terjadinya G-30S/PKI tahun 1965.

B. Pendidikan Politik pada masa Orde Baru


Pendidikan politik yang baru dimulai pada masa Orde Baru
mengambil langkah dan tindakan yang sifatnya reaktif dan
korektif terhadap segala bentuk kesalahan dan penyimpangan
yang telah dilakukan pada masa lalu. Usaha penataan kembali
dalam keseluruhan aspek kehidupan, baik yang menyangkut
penyelenggaraan negara, kebudayaan dan struktur maupun
menyangkut sistem dan proses di bidang politik, telah dilakukan
dan diletakkan pada kemurnian pelaksanaan Pancasila dan UUD
1945.
Perwujudan dari usaha tersebut ialah pembubaran
organisasi golongan politik komunis (PKI), larangan penyebaran
ajarannya dalam bentuk apapun, penyiapan sarana demokrasi
melalui pemilu, penyusunan rencana pembangunan secara
berkala, dan penyederhanaan organisasi dan orientasi politik
melalui peleburan partai politik yang ada. Selain itu, juga
melakukan perintisan ketertiban hukum dan konstitusi dengan
menyelenggarakan sidang Majelis Permusyawaratan Rakyat
guna menetapkan kebijakan nasional dan menjabarkannya
dalam berbagai peraturan perundang-undangan.
Usaha yang sangat penting sebagai salah satu rangkaian
penataan pendidikan politik ialah penyelenggaraan pendidikan

66
politik melalui penataran Pedoman Penghayatan dan Pengamalan
Pancasila (P-4) guna meningkatkan kesadaran politik bangsa
Indonesia dan membentuk pribadi aktif, positif, dan kreatif
dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Rupanya tidak salah
apa yang dilakukan oleh rezim Soeharto dalam membentuk
pribadi warga negara berdasarkan P4, apalagi pangkal tolak
dari P4 adalah pengendalian diri. P4 yang dikenal juga dengan
nama Eka Prasetya Panca Karsa, satu janji untuk melaksanakan
lima kehendak, yaitu Pancasila, diperkuat pula oleh kebijakan
pemerintah Orde Baru, seperti menjadikan Pancasila sebagai
satu-satunya asas dalam kehidupan partai politik dan organisasi
kemasyarakatan serta pelaksanaan pembangunan nasional
sebagai pengamalan Pancasila. Mata pelajaran Pendidikan Moral
Pancasila (PMP) yang kemudian diubah menjadi Pendidikan
Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn) mengintegrasikan
butir-butir P4 ke dalam materi pembelajarannya. Sama seperti
era sebelumnya, metode pendidikan politik masa Orde Baru juga
cenderung bersifat indoktrinasi.
Bagi rezim Orde Baru, pendidikan politik merupakan sarana
pembangunan politik bangsa. Manusia Indonesia dijadikan
subyek politik guna menunjang kemajuan, kestabilan, dan
dinamika pertumbuhan bangsa. Pendidikan politik dilakukan
dalam arti etis, yaitu menanamkan nilai Pancasila dan UUD
1945 ke dalam jiwa dan mental setiap manusia Indonesia, yang
menyentuh hati nurani, kemudian menumbuhkan semangat
dan tekad yang terwujud dalam sikap, tingkah laku, perbuatan,
ungkapan, karya, dan perjuangan politik kebangsaan dan
kenegaraan. Dalam hal ini, pemasyarakatan nilai-nilai politik
semakin teratur dan terarah secara terpadu dan efektif, dan
diselenggarakan melalui usaha sadar dan berencana. Pendidikan
politik semacam itu akan semakin mendekati kenyataan,
dimana budaya politik, struktur, dan prosedur sistem politik
yang dikehendaki oleh bangsa Indonesia tidak akan begitu
saja terjerumus, terseret, dan dinodai oleh ideologi lain atau

67
kepentingan kelompok yang sempit.
Pendidikan politik yang dilaksanakan pemerintah Orde
Baru pada hakikatnya untuk membentuk manusia Pancasila
yang mempunyai sifat religius, utuh dalam kehidupan dunianya
dan memiliki persiapan untuk mencapai kebahagiaan di akhirat,
dan senantiasa berada dalam keluwesan, keselarasan dan
keseimbangan. Dengan demikian, lengkaplah manusia Indonesia
sebagai manusia Pancasila, yang benar-benar melaksanakan
Pancasila dan UUD 1945. Dengan pendidikan politik demikian,
bangsa Indonesia disadarkan bahwa cita-cita masyarakat adil
dan makmur hanya dapat dicapai oleh seluruh komponen
bangsa Indonesia yang berfalsafah Pancasila. Pembangunan
nasional yang dirancang secara baik oleh pemerintah Orde Baru
(melalui Pembangunan Jangka Panjang, Menengah, dan Pendek)
diharapkan dapat membimbing bangsa Indonesia menuju
cita-citanya. Keberhasilan tersebut sangat bergantung pada
manusia Indonesia sebagai titik pusat pelestarian Pancasila dan
UUD 1945 serta semangat para penyelenggara negara dalam
mengimplementasikan konsepsi strateginya guna mencapai
tujuan bersama.
Model pendidikan politik dengan P4 sebagai ajaran resminya
gagal menciptakan manusia dan masyarakat Indonesia yang
Pancasilais, dikarenakan (1) adanya krisis keteladanan, padahal
perubahan sikap dan perilaku warga negara dan warga masyarakat
sangat tergantung pada keteladanan para pemimpin, (2) kesadaran
kritis warga negara terpasung, karena metode penataran P4
cenderung doktriner yang tidak memberikan kebebasan peserta
penataran untuk berpendapat, (3) adanya praktik korupsi, kolusi,
dan nepotisme (KKN) yang berkembang pada masa Orde Baru,
menyebabkan masyarakat tidak memiliki kepercayaan kepada
pemerintah yang bertanggung jawab dalam penyelenggaraan
penataran P4. Atas dasar itulah MPR era reformasi melalui
Ketetapan MPR Nomor XVIII/MPR/1998 mencabut Ketetapan
MPR Nomor II/MPR/1978 yang mengatur P4 tersebut.

68
C. Pendidikan Politik pada masa Reformasi
Pada tahun 1997, Indonesia yang pernah disebut sebagai
salah satu macan Asia, tiba-tiba mengalami keterpurukan
akibat dilanda krisis moneter (Brata 2006:viii). Krisis yang
melanda Indonesia pada pertengahan tahun 1997 tersebut
telah memporakporandakan segi kehidupan bermasyarakat,
berbangsa, dan bernegara Indonesia. Kurs Dollar terhadap rupiah
terus merosot hingga mencapai angka Rp 16.000,- per dollar
Amerika. Di tengah keputusasaan, Soeharto sang arsitek Orde
Baru meminta bantuan IMF untuk memulihkan perekonomian
Indonesia yang makin terpuruk oleh krisis moneter. Bukannya
membaik, bantuan IMF tersebut tidak mengentaskan Indonesia
dari krisis, tetapi justru makin menjerumuskan Indonesia ke
dalam krisis yang lebih kompleks, tidak hanya moneter, melainkan
juga merambah pada krisis ekonomi, sosial, politik, budaya, dan
keamanan. Sejumlah industri besar bangkrut, pengangguran
meningkat, kekerasan sosial dan politik berlangsung di mana-
mana, dan keamanan menjadi tidak stabil. Kondisi demikian
menyebabkan para mahasiswa yang didukung oleh komponen
bangsa lainnya meminta Soeharto turun dari singgasana
kepresidenan, karena terbukti tidak mampu menyelesaikan
persoalan bangsa. Demonstrasi besar-besaran yang dilakukan
oleh para mahasiswa di Jakarta hingga menduduki gedung DPR-
MPR, menyebabkan Soeharto mengundurkan diri dari jabatan
Presiden dan menyerahkan kekuasaan kepada BJ. Habibi.
Kekuasaan yang dipegang Habibi pun tidak berlangsung
lama. Pasca sidang istimewa MPR tahun 1998, digelar sidang
umum MPR tahun 1999 yang menghasilkan kepemimpinan baru
pemerintah Indonesia di bawah duet Gus Dur-Megawati. Gus
Dur pun tidak dapat meneruskan kepemimpinan hingga 2004.
Karena Dekrit Presiden Gus Dur ditolak DPR dan MPR, maka
separuh perjalanan pemerintahan Indonesia dilanjutkan oleh
wakilnya, yaitu Megawati. Perjalanan Megawati berlangsung
mulus hingga akhir pemerintahan tahun 2004. Habibi

69
meninggalkan kenangan manis dengan melakukan desakralisasi
istana Presiden. Demokrasi yang sesungguhnya mulai diterapkan.
Desakralisasi istana dilanjutkan oleh Gus Dur. Demokrasi makin
dikuatkan pada masa pemerintahan Gus Dur. Tetapi karena
konflik antara Presiden Gus Dur dengan DPR makin meruncing
dengan ditolaknya kepemimpinan Gus Dur, maka kurang dari 3
tahun Gus Dur sudah lengser dari jabatan Presiden. Demokrasi
substansial yang sudah dimulai oleh Habibie dan Gus Dur
diteruskan oleh Megawati dengan menetapkan Undang-Undang
Pemilihan Umum. Undang-Undang tersebut menjadi awal
dimulainya pemilihan secara langsung, yakni pemilu langsung
pertama dalam sejarah perjalanan bangsa Indonesia. Kedaulatan
rakyat yang dulunya hilang karena diambil paksa oleh negara,
telah kembali. Pemilu 2004 merupakan bukti kembalinya
kedaulatan rakyat. Kedaulatan rakyat inilah yang mengantarkan
Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menjadi Presiden RI ke-6
setelah mengalahkan Megawati dalam pemilihan Presiden yang
berlangsung secara langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, dan
adil. Pemilu 2004 benar-benar berlangsung sangat demokratis,
damai, dan hampir tidak ada kekerasan politik yang berarti.
Pemilu 2004 memberikan pelajaran berharga kepada
rakyat mengenai pendidikan politik yang sesungguhnya, dimana
rakyat sadar akan hak-hak politiknya serta berpartisipasi
politik secara langsung dengan memberikan suara kepada calon
yang dikehendakinya. Kemenangan SBY sebagaimana sering
dikumandangkan oleh para aktivis partai Demokrat merupakan
kemenangan rakyat. Kemenangan SBY pun sebelumnya sudah
diperkirakan mengingat dalam pemilu legislatif, partai Demokrat
yang mengusungnya sebagai calon Presiden juga memperoleh
kemenangan setelah menggeser posisi PDI Perjuangan yang
pada tahun 1999 menempati peringkat satu. Berbekal modal
kepercayaan rakyat yang diperolehnya dalam pemilu 2004, SBY
pun kembali memenangkan persaingan dengan Megawati pada
pemilu 2009.

70
Seiring dengan proses pemilihan Presiden secara
langsung, di berbagai daerah provinsi dan kabupaten/kota juga
dilaksanakan pemilihan secara langsung sesuai dengan amanat
Undang-Undang Nomor 32 tahun 2004 (sebagaimana telah
diubah dengan Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2014, Undang-
Undang Nomor 1 Tahun 2015, dan Undang-Undang Nomor 10
Tahun 2016. Pemilihan langsung di pusat maupun di daerah
memberikan kedaulatan yang sesungguhnya kepada rakyat, dan
sekaligus telah mengurangi hak parlemen dalam hal memilih
Presiden, Gubernur, Bupati dan Walikota. Rakyat yang pada masa
Orde Baru dibungkam hak-hak politiknya, kalaupun ada adalah
partisipasi politik yang dimobilisasi oleh pemerintah, mulai
merasakan eforia politik pada masa reformasi. Seiring dengan
perluasan hak-hak politik yang dibangun dari demokrasi baru
Indonesia, rakyat secara bebas tanpa ada tekanan dapat memilih
siapa pun yang diinginkan untuk menjadi presiden, gubernur,
bupati, ataupun walikota.
Partai-partai politik pun berlomba-lomba mencari simpati
rakyat dengan menyelenggarakan aktivitas yang memikat rakyat.
Misalnya dengan memberi fasilitas kepada warga yang akan
pulang kampung (mudik) lebaran, pengobatan gratis, pemberian
bantuan sembako gratis, turut mengatur lalu lintas di jalan, dan
lain-lain. Partai-partai politik lebih pragmatis dalam menjalankan
programnya, tidak seperti halnya pada masa Orde Baru dulu.
Partai lebih banyak menyambangi rakyat, turun ke bawah untuk
menyerap aspirasi rakyat. Debat antar calon Presiden hingga
walikota yang diselenggarakan oleh stasiun televisi menguatkan
pendidikan politik rakyat. Rakyat kecil pun tidak harus yang
berpendidikan, melalui layar televisi dapat mengetahui track
record calon. Mereka pun menjadi terdidik secara langsung dan
memperoleh informasi yang memadai mengenai diri calon. Ini
yang tidak terlihat pada masa Orde Baru. Kran demokrasi yang
dibuka lebar pada masa reformasi tidak serta merta membuat
rakyat memberikan suara pada pemilihan umum. Realitasnya,

71
mereka yang tidak memilih atau golput juga banyak, bahkan
jumlahnya melebihi golput pada masa Orde Baru. Bahkan dalam
pemilihan gubernur Jawa Tengah pada tahun 2009, jumlah
golput sebanding dengan jumlah suara yang diperoleh Bibit
Waluyo sebagai pemenang dalam pemilihan gubernur tahun
2009. Pada level nasional pun jumlah golput cukup banyak. Ini
tidak berarti bahwa demokrasi Indonesia buruk, sebab besarnya
golput bukan merupakan ukuran kinerja demokrasi. Kinerja
demokrasi adalah bagaimana lembaga-lembaga politik yang ada
dapat berfungsi dengan baik dan memampukan rakyat dalam
menentukan agenda politik bangsa, sekaligus turut menentukan
siapa saja yang berhak menduduki kursi parlemen, bekerja di
pemerintahan, dan berkarya di lembaga yudikatif.
Tidak seperti halnya masa Orde Lama yang menggunakan
tujuh bahan indoktrinasi atau TUBAPIN dan Orde Baru yang
memakai P4 sebagai materi pendidikan politik, pemerintah
era reformasi, mulai dari Gus Dur hingga SBY dan Jokowi tidak
jelas materi pendidikan politik apa yang diberikan kepada
warga negara Indonesia. Ketidakjelasan tersebut menyebabkan
pembinaan generasi muda Indonesia tidak memiliki arah yang
jelas. Memang masih ada mata pelajaran Pendidikan Pancasila
dan Kewarganegaraan (PPKn) di sekolah serta mata kuliah
Pancasila dan Pendidikan Kewarganegaraan di perguruan tinggi,
tetapi pemerintah tampaknya tidak terlalu serius memikirkan
pendidikan politik bagi generasi muda. Pancasila yang pada
masa Orde lama dan Orde Baru diajarkan sebagai bahan utama
untuk membentuk karakter bangsa, pada masa reformasi
justru dilebur menjadi satu dengan mata kuliah Pendidikan
Kewarganegaraan. Ini menunjukkan betapa pemerintah telah
lupa pada asas kehidupan berbangsa dan bernegara Indonesia
dan boleh dikata, pemerintah mengabaikan jerih payah para
pendiri negara.
Pada awal reformasi, pemerintah tampaknya tidak peduli
dengan persoalan ideologi negara. Mereka lebih sibuk dengan

72
jargon-jargon ekonomi, apalagi Orde Baru telah meninggalkan
warisan krisis ekonomi yang pemulihannya memerlukan waktu
tidak kurang dari 10 tahun. Setelah didera krisis sosial dan
politik sebagai lanjutan dari krisis ekonomi, pemerintah baru
menyadari betapa pentingnya membangun karakter bangsa
demi mewujudkan Indonesia unggul. Pemerintah SBY jilid dua
telah merancang pendidikan karakter secara sistematis dalam
rencana strategis pendidikan karakter tahun 2010 hingga 2025.
Pada level sekolah menengah telah disusun panduan pendidikan
budaya dan karakter bangsa, di mana nilai-nilai karakter
seperti disiplin, jujur, tanggung jawab, mandiri, dan lainnya
diintegrasikan ke dalam mata pelajaran. Pada perguruan tinggi,
telah dikembangkan pendidikan karakter melalui mata kuliah
terkait dan pemberian fasilitas kepada perguruan tinggi untuk
mengembangkan model pendidikan karakter sesuai dengan
ciri-ciri dari perguruan tinggi. Pemerintah Jokowi juga memiliki
itikat baik dengan membuat kebijakan pendidikan karakter
diajarkan dan dididikkan di jenjang pendidikan dasar dan
menengah. Meskipun terlambat, namun itikad baik pemerintah
melaksanakan pendidikan karakter merupakan bagian penting
dari pendidikan politik, yakni membangun kepribadian politik
warga negara agar sadar akan hak dan kewajibannya demi
terwujudnya negara Indonesia yang maju, adil dan makmur
berdasarkan Pancasila. Dalam rangka menguatkan pelaksanan
nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan bermasyarakat,
berbangsa, dan bernegara Indonesia, pada tahun 2017, Jokowi
telah membentuk Unit Kerja Presiden (UKP) untuk Pembinaan
Ideologi Pancasila berdasarkan Perpres Nomor 54 Tahun 2017.
Dalam Perpres tersebut dijelaskan bahwa aktualisasi nilai-
nilai Pancasila dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa,
dan bernegara Indonesia belum maksimal. Oleh karenanya
perlu dilakukan pembinaan ideologi Pancasila kepada seluruh
penyelenggara negara, karena merekalah yang menjadi motor
penggerak kehidupan berbangsa dan bernegara berdasarkan

73
Pancasila. Agar ada kejelasan arah dalam pelaksanaan dan
pembinaan ideologi Pancasila, perlu ada Unit Kerja Presiden
Pembinaan Ideologi Pancasila (UKP-PIP). UKP-PIP ini mempunyai
tugas membantu Presiden dalam merumuskan arah kebijakan
umum pembinaan ideologi Pancasila dan melaksanakan
koordinasi, sinkronisasi, dan pengendalian pembinaan ideologi
Pancasila secara menyeluruh dan berkelanjutan. Untuk
menyelenggarakan tugas tersebut, UKP-PIP memiliki beberapa
fungsi, yaitu (1) perumusan arah kebijakan umum pembinaan
ideologi Pancasila; (2) penyusunan garis-garis besar haluan
ideologi Pancasila dan road map pembinaan ideologi Pancasila;
(3) koordinasi, sinkronisasi, dan pengendalian pelaksanaan
pembinaan ideologi Pancasila; (4) pelaksanaan advokasi
pembinaan ideologi Pancasila; (5) pemantauan, evaluasi,
dan pengusulan langkah dan strategi untuk memperlancar
pelaksanaan pembinaan ideologi Pancasila; dan (6) pelaksanaan
kerja sama dan hubungan antar lembaga dalam pelaksanaan
pembinaan ideologi Pancasila.

D. Penutup
Pendidikan politik di Indonesia berlangsung sesuai
dengan rezim yang berkuasa. Pendidikan politik pada masa
prakemerdekaan dilakukan oleh berbagai organisasi politik,
yang dimotori oleh Budi Utomo untuk membangun dan
meningkatkan kesadaran politik masyarakat Indonesia akan
pentingnya memiliki neger yang bebas dan merdeka. Kesadaran
itu menguat pada tahun 1928 dengan berlangsungnya Kongres
Pemuda yang memiliki ikrar satu Indonesia. Masa awal dan
pasca kemerdekaan adalah masa konsolidasi kekuasaan
dan pembinaan bangsa, sehingga Soekarno memfokuskan
pendidikan politik pada nation and character building. Materi
utamanya adalah tujuh bahan indoktrinasi atau yang dikenal
dengan TUBAPIN. Tujuh bahan pokok indoktrinasi tersebut
adalah (1) bahan pokok kesatu, yaitu Lahirnya Pancasila, (2)

74
bahan pokok kedua, adalah UUD 1945, (3) bahan pokok ketiga,
yaitu Manifesto Politik Republik Indonesia, (4) bahan pokok
keempat dan kelima, adalah Pedoman-pedoman pelaksanaan

75
Manifesto Politik Republik Indonesia, yang meliputi Djalannya
Revolusi Kita (DJAREK) dan Membangun Dunia Kembali, (5)
bahan pokok keenam adalah Penjelasan MANIPOL dan USDEK,
dan (6) bahan pokok ketujuh, adalah Amanat Presiden tentang
Pembangunan Semesta Berencana.
Masa Orde Baru, pendidikan politik dimaknai sebagai sarana
pembangunan politik bangsa. Manusia Indonesia dijadikan
subyek politik guna menunjang kemajuan, kestabilan, dan
dinamika pertumbuhan bangsa. Pendidikan politik dilakukan
dalam arti etis, yaitu menanamkan nilai Pancasila dan UUD 1945
secara murni dan konsekuen ke dalam jiwa dan mental setiap
manusia Indonesia, yang menyentuh hati nurani, kemudian
menumbuhkan semangat dan tekad yang terwujud dalam sikap,
tingkah laku, perbuatan, ungkapan, karya, dan perjuangan
politik kebangsaan dan kenegaraan. Pedoman Penghayatan dan
Pengamalan Pancasila (P4) merupakan materi utama pendidikan
politik yang wajib diikuti oleh seluruh penyelenggara negara dan
seluruh lapisan masyarakat, yang tujuan utamanya agar manusia
dan masyarakat Indonesia berpedoman kepada Pancasila dalam
kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara Indonesia.
Masa reformasi pendidikan politik yang terang-terang
mendidikkan nilai Pancasila kepada masyarakat Indonesia
tidak ada. Ada mata kuliah Pendidikan Pancasila di perguruan
tinggi, itupun sudah berlangsung lama sejak Orde Baru. Dari
era Gus Dur hingga Jokowi, materi pendidikan politik lebih
difokuskan melalui pendidikan karakter untuk menanamkan
nilai-nilai luhur sebagai implementasi nilai dasar Pancasila
kepada siswa sekolah dasar dan menengah ke dalam kurikulum
KTSP maupun Kurikulumm 2013. Baru pada tahun 2017, Jokowi
setelah memperhatikan situasi tanah air yang kritis dalam hal
kehidupan berbangsa dengan maraknya aksi massa yang bersifat
intoleran, membentuk UKP Pembinaan Ideologi Pancasila
untuk menyatukan bahasa dalam pembinaan ideologi Pancasila
khususnya di kalangan penyelenggara negara.

76
BAB IV

MATERI PENDIDIKAN POLITIK

M
ateri pendidikan politik yang disampaikan kepada
warga negara sebagaimana dijelaskan dalam Bab
IV tergantung pada tujuan yang dibuat oleh rezim
pemerintah. Materi pendidikan pada masa prakemerdekaan,
setelah kemerdekaan, masa Orde Baru, dan era Reformasi
tentu saja tidak sama. Visi misi dan tujuan pemerintah ikut
menentukan materi pendidikan politik apa yang diberikan
kepada warga negara. Ideologi politik yang dianut oleh negara
juga memengaruhi substansi materi pendidikan politik. Pada
umumnya materi tentang negara, pemerintah, partai politik,
dan lembaga perwakilan wajib diberikan kepada warga negara
agar mereka memiliki pemahaman yang memadai tentang
sistem politik yang dikembangkan oleh negara. Dalam bab ini,
materi pendidikan politik yang dibahas adalah tentang negara,
pemerintah, wakil rakyat, demokrasi, partai politik, hak asasi
manusia, gender dan politik, serta globalisasi.

A. Negara, Pemerintah, dan Wakil Rakyat


Negara adalah salah satu pengertian atau konsep dasar dan
inti dalam dunia politik. Ini merupakan salah satu pelajaran
pokok pertama kepada setiap orang yang ingin belajar tentang
politik. Negara pada hakikatnya adalah bentuk pertumbuhan
atau pelembagaan dari proses-proses politik yang terjadi
dalam masyarakat. Dari pengertian yang paling umum dan
dasar inilah lahir istilah masyarakat politik yang secara luas
sering disamakan artinya dengan negara. Kata state berasal dari
bahasa latin status, artinya kedudukan, kehormatan, kekayaan,
dan kekuasaan yang dimiliki seorang raja atau pangeran (Fakih

77
1999). Status juga bermakna bentuk atau asas pembentukan
dari kekuasaan politik. Itulah sebabnya, mengapa pengertian
negara sering dirancukan dengan pengertian penguasa negara
atau pemerintah.
Negara memiliki bermacam-macam makna. Plato me­
mahami negara sebagai keinginan kerjasama antara manusia
untuk memenuhi kepentingan mereka (Busroh 2009). Sifat-sifat
manusia dalam masyarakat, menurut Plato, memiliki kesamaan
dengan sifat-sifat negara, misalnya, pikiran dalam sifat manusia
identik dengan golongan penguasa dalam sifat negara. Sejalan
dengan pandangan Plato, Nasroen (1986) mengakui bahwa
negara tidak mungkin mengadakan dirinya sendiri dan
tidak memiliki kemauan untuk menjadi negara, karena yang
mengadakan negara adalah manusia yang mempunyai kehendak
untuk bernegara. Berbeda dengan Plato, Aristoteles memandang
negara sebagai gabungan keluarga, sehingga menjadi kelompok
yang besar (Busroh 2009). Dalam pandangan Aristoteles,
kebahagiaan negara akan tercapai jika kebahagiaan individu
juga terwujud. Sebaliknya, apabila individu ingin bahagia, maka
ia harus bermasyarakat dan bernegara.
Negara dapat dipahami juga sebagai organisasi kekuasaan
atau suatu alat dari kelompok yang kuat. Kranenburg meng­
artikan negara sebagai organisasi kekuasaan yang diciptakan
oleh kelompok manusia yang disebut bangsa (Busroh 2009).
Oppenheimer dan Leon Duguit memahami negara sebagai
alat kekuasaan orang-orang atau golongan yang kuat untuk
memerintah orang-orang yang lemah (Busroh 2009). Aspek
kekuasaan dari negara inilah yang mendorong Machiavelli
menganjurkan negara kekuasaan ketimbang negara hukum
(Ismatullah dan Gatara 2007). Oleh karena fokus pada kekuasaan
inilah, Machiavelli menyarankan kepada para penguasa agar
mempelajari sifat yang terpuji maupun yang tidak terpuji. Dalam
hal sifat tidak terpuji, penguasa dapat bertindak kejam, bengis,
kikir, dan khianat asalkan baik bagi negara dan kekuasaan. Untuk

78
mencapai tujuan tersebut, cara apa pun dapat dilakukan. Namun
Machiavelli menasihati penguasa, bahwa ketika melakukan
kekejaman harus diiringi dengan tindakan simpatik, kasih
sayang kepada rakyat, dan menciptakan ketergantungan rakyat
kepada penguasa. Jika penguasa berperilaku demikian, ia tidak
akan dibenci rakyat, dan pemberontakan rakyat mustahil terjadi.
Thomas Aquinas, seorang pemikir abad 12, memiliki
konsep negara yang berbeda dengan pandangan Machiavelli
yang sangat sekuler. Menurut Aquinas, eksistensi negara
bersumber dari sifat alamiah manusia (Ismatullah dan Gatara
2007). Salah satu sifat alamiah manusia adalah wataknya yang
bersifat sosial dan politis. Hukum kodrat inilah yang mendasari
aspirasi manusia membentuk negara. Pemikiran ketuhanan
Aquinas mengantarkannya pada pandangan bahwa negara
atau kekuasaan politik merupakan suatu lembaga yang bersifat
ketuhanan. Dengan demikian kekuasaan politik bersifat sakral
dan karenanya harus digunakan sesuai dengan kehendak Tuhan.
Namun demikian, karena negara merupakan bentuk simbolik
dan akumulasi kekuasaan politik, maka negara tetap merupakan
organisasi yang terikat pada hukum manusia. Itulah sebabnya,
seperti halnya Machiavelli, negara sebagai organisasi manusia
bisa semata-mata bersifat sekuler.
Dalam kaitannya dengan masyarakat sipil, negara dapat
dipahami sebagai tempat dari lembaga-lembaga dan praktik-
praktik yang bersandar pada poin persetujuan tentang
kekuasaan dalam masyarakat sipil (Chandoke 2001). Negara
merupakan masyarakat sipil yang dikonseptualisasikan sebagai
hegemoni yang diselubungi koersi, demikian Gramsci, sehingga
negaralah yang pantas memerintah sistem melalui semua
alat yang ada. Dalam pandangan Foucault, negara merupakan
kodifikasi dari semua relasi kekuasaan dan hanya dapat
dijalankan dengan menggunakan dominasi dan tekanan kepada
masyarakat. Dalam kaitan ini, Chandoke (2001) mengartikan
negara sebagai hubungan sosial, karena merupakan kodifikasi

79
kekuasaan dari formasi sosial. Dalam pandangan Nasroen
(1986), negara merupakan suatu bentuk pergaulan hidup yang
khusus, dan kekhususannya terletak pada syarat-syarat tertentu,
yaitu rakyat, daerah, dan pemerintan tertentu yang harus
dipenuhi oleh pergaulan hidup. Kekuasaan negara berasal dari
masyarakat, tetapi begitu negara terbentuk, maka ia menjadi
organisasi kekuasaan yang mandiri, terpisah dari kepentingan
masyarakat yang membentuknya, karena ia memiliki kapasitas
untuk menyeleksi, mengkategorikan, mengkristalisasi, dan
menyusun kekuasaan dalam kode dan lembaga formal.
Kelahiran dan kebutuhan akan adanya negara tidak
semata-mata untuk mengatur ketertiban dalam masyarakat,
tetapi juga dapat dipahami sebagai hajat umat manusia untuk
mencukupi kebutuhan hidup bersama. Dilihat dari aspek politik,
negara, menurut Mawardi (dalam Ismatullah dan Gatara 2007),
memerlukan enam sendi utama, yaitu (1) agama yang dihayati,
(2) penguasa yang berwibawa, (3) keadilan yang menyeluruh,
(4) keamanan yang merata, (5) kesuburan tanah yang
berkesinambungan, dan (6) harapan keberlangsungan hidup.
Untuk mengelola kebutuhan manusia, diperlukan seorang
kepala negara. Fungsi kepala negara ini, menurut Mawardi,
adalah untuk menggantikan fungsi kenabian guna memelihara
agama dan mengatur dunia. Pendek kata, seorang kepala negara
adalah pemimpin agama sekaligus pemimpin politik.
Negara memiliki unsur-unsur yang dengannya akan
terbentuk sebuah negara. Unsur pembentuk negara ada yang
bersifat mutlak atau konstitutif dan bersifat tambahan atau
deklaratif (Ismatullah dan Gatara 2007). Unsur mutlak suatu
negara menurut konvensi Montevideo tahun 1933, terdiri
atas rakyat, wilayah, dan pemerintah yang berdaulat. Karena
sifatnya yang mutlak, maka tidak terpenuhinya salah satu unsur,
menyebabkan suatu entitas politik belum dapat disebut sebagai
suatu negara. Sementara itu, unsur deklaratif, yaitu pengakuan
dari negara lain. Pengakuan terdiri atas dua macam, yaitu

80
pengakuan de facto, yakni pengakuan berdasarkan kenyataan
(fakta) bahwa di atas suatu wilayah diakui telah berdiri suatu
negara dan pengakuan de jure, yakni pengakuan berdasarkan
hukum. Pengakuan sejatinya hanya bersifat pencatatan pada
pihak negara-negara lain bahwa negara baru tersebut telah
mengambil tempat di samping negara-negara yang telah ada.
Busroh (2009) meninjau unsur-unsur terjadinya negara
dari tiga sudut pandang, yaitu (1) sudut pandang klasik atau
tradisional, (2) sudut pandang yuridis, dan (3) sudut pandang
sosiologis. Unsur negara secara klasik meliputi rakyat, wilayah,
dan pemerintahan yang berdaulat. Unsur negara dalam arti
yuridis, sebagaimana dikemukakan Logemann (dalam Busroh
2009) mencakupi (1) wilayah hukum (gebiedsleer), baik darat,
laut, dan udara maupun orang dan batas wewenangnya, (2)
subjek hukum (persoonsleer), yaitu pemerintah yang berdaulat,
dan (3) hubungan hukum (de leer de rechtsbetrekking), yakni
hubungan antara penguasa dan rakyat, serta hubungan hukum
keluar dengan negara lainnya. Dalam arti sosiologis, unsur
negara meliputi faktor sosial, seperti masyarakat, ekonomi, dan
kultural serta faktor alam, berupa wilayah dan bangsa.
Negara diselenggarakan untuk menjalankan fungsi-fungsi
tertentu yang tidak dapat dilakukan oleh kekuasaan lainnya.
Menurut Van Vollen Hoven, negara memiliki empat fungsi,
yaitu membuat peraturan (regeling), menyelenggarakan
pemerintahan (bestuur), melakukan pengadilan (rechtpraak),
dan menyelenggarakan ketertiban dan keamanan (politie).
Goodnow (dalam Busroh 2009) membagi fungsi negara dalam
dua hal, yaitu policy making, yaitu kebijaksanaan negara dalam
waktu tertentu untuk seluruh masyarakat, dan policy eksekuting,
yakni kebijaksanaan yang harus dilaksanakan untuk tercapainya
policy making.
Fungsi yang paling lazim digunakan hampir semua negara di
dunia adalah fungsi negara sebagaimana dikemukakan oleh John
Locke dan Montesquieu. Menurut Locke, fungsi negara meliputi

81
3 hal, yaitu legislatif (membuat peraturan atau undang-undang),
eksekutif (melaksanakan peraturan atau undang-undang),
dan federatif, yaitu mengelola urusan luar negeri, perang, dan
damai. Sementara itu, Montesquieu mengemukakan 3 fungsi
negara, yaitu legislatif, membuat undang-undang, eksekutif,
melaksanakan undang-undang, dan yudikatif, mengawasi
pelaksanaan undang-undang. Ajaran Montesquieu tentang tiga
fungsi negara disebut dengan Trias Politika.
Salah satu bagian penting dari negara adalah pemerintah.
Dalam arti luas pemerintah menyangkut Presiden, DPR, MPR,
DPD, MK, BPK, dan lembaga-lembaga negara lainnya, tetapi
dalam arti sempit pemerintah hanyalah Presiden beserta
kabinetnya. Pemerintah atau pemerintahan memiliki tugas
utama, yaitu menjaga suatu sistem ketertiban di dalam mana
masyarakat bisa menjalin kehidupannya secara wajar (Rasyid
2002). Pemerintahan diartikan sebagai suatu kegiatan atau
proses penyediaan dan distribusi layanan publik yang tidak
diprivatisasikan dan layanan sipil kepada setiap orang pada saat
dibutuhkan (Ndraha 2003:428). Pendek kata, pemerintahan
pada hakikatnya adalah pelayanan kepada masyarakat. Dari
perspektif pelayanan ini, maka tugas pemerintah di bidang
pelayanan, menurut Rasyid (2002:14-16) meliputi :
1. Menjamin keamanan negara dari segala kemungkinan
serangan dari luar dan menjaga agar tidak terjadi
pemberontakan dari dalam yang dapat menggulingkan
pemerintahan yang sah atau mengancam interitas negara
melalui cara-cara kekerasan,
2. Memelihara ketertiban dengan mencegah terjadinya
gontok-gontokan di antara warga masyarakat dan menjamin
perubahan apa pun yang terjadi di dalam masyarakat dapat
berlangsung secara damai,
3. Menjamin diterapkannya perlakuan yang adil kepada setiap
warga masyarakat tanpa membedakan status apa pun yang
melatarbelakangi keberadaan mereka,

82
4. Melakukan pekerjaan umum dan memberi pelayanan dalam
bidang-bidang yang tidak mungkin dikerjakan oleh lembaga
non-pemerintah atau yang akan lebih baik jika dikerjakan
oleh pemerintah,
5. Melakukan upaya-upaya untuk meningkatkan kesejahteraan
sosial, diantaranya membantu orang miskin, orang-
orang cacat, dan anak-anak terlantar, menampung serta
menyalurkan para gelandangan ke sektor kegiatan yang
produktif,
6. Menerapkan kebijakan ekonomi yang, menguntungkan
masyarakat luas, seperti mengendalikan laju inflasi,
mendorong penciptaan lapangan kerja baru, memajukan
perdagangan domestik dan antarbangsa, serta kebijakan
lain yang secara langsung menjamin peningkatan ketahanan
ekonomi negara dan masyarakat,
7. Menerapkan kebijakan untuk pemeliharaan sumber daya
alam dan lingkungan hidup, seperti air, tanah, dan hutan.
Untuk mengemban tujuh tugas tersebut di atas, selain
diperlukan konstitusi, hukum, etika, dan lembaga-lembaga
yang canggih, juga dibutuhkan dukungan aparatur pemerintah
yang tangguh dan profesional. Pembinaan kepada aparatur
pemerintah seyogyanya diarahkan pada upaya memahami visi,
misi, fungsi, dan tugas pokok pemerintahan. Dalam perspektif
pelayanan, aparatur pemerintah harus menjadikan semangat
untuk melayani kepentingan umum sebagai dasar dari motivasi
mereka memilih karir di bidang pemerintahan.
Pemerintahan merupakan seni pengelolaan kekuasaan.
Pemerintahan dijalankan oleh pemerintah. Pemerintah hadir
sejak adanya kehidupan manusia. Sebelum adanya pemerintah
seperti sekarang ini, hidup manusia berkelompok. Ketika
mengatur orang banyak, diperlukan orang kuat yang segala
perintahnya, lisan maupun tertulis, dipatuhi oleh anggota
kelompoknya. Aturan yang disepakati dan dipatuhi oleh anggota
kelompok merupakan pertanda awal adanya pemerintahan.

83
Ciri dari pemerintahan ini adalah kesepakatan tentang aturan
bersama dan hadirnya seorang pemimpin yang ditaati secara
tulus maupun terpaksa oleh anggota kelompok atau masyarakat.
Pemerintahan pada tingkat pertama adalah proses ruling,
melalui mana kekuasaan dikelola sepenuhnya atau sebagian
berdasarkan petunjuk dan pengarahan sang ruler (Rasyid 2002-
19-20). Pandangan tentang pemerintahan yang didasarkan pada
kewibawaan, kecendekiaan, dan kebijaksanaan sang penguasa
itulah yang meyakinkan Plato bahwa kaum filsuflah yang
mampu menjadi penguasa karena memiliki tiga kemampuan
tersebut. Dalam perkembangan lebih lanjut, kekuasaan
pemerintahan berdasarkan paradigma ruling process tersebut
tidak dapat dipertahankan. Alasannya adalah (1) kehadiran
seorang penguasa yang dekat dengan rakyat, memiliki kepekaan
dan kepedulian terhadap aspirasi dan kebutuhan rakyat,
bersika bijaksana, dan karena itu setia kepada kebenaran,
sangat jarang menyertai keberadaan sebuah pemerintahan, (2)
keadaan tersebut melahirkan kesadaran baru akan arti penting
kekuasaan, seiring dengan perbaikan kesejahteraan, tingkat
pendidikan, dan peradaban masyarakat. Kondisi demikian bisa
menimbulkan kutub-kutub kekuasaan baru dalam masyarakat,
sebagai akibat dari makin melemahnya ketergantungan sosial,
ekonomi, dan politik kepada kekuasaan formal. Apa yang lazim
disebut dengan masyarakat sipil (civil society) merupakan
produk dari kemajuan di bidang ekonomi dan sosial tersebut,
yang dalam perkembangannya cenderung berada di luar
lingkaran pengaruh kekuasaan pemerintahan.
Dalam perkembangannya, pemerintahan tidak lagi mampu
mengklaim dirinya sebagai satu-satunya sumber kekuasaan yang
absah. Perkembangan masyarakat sipil menyebabkan masyarakat
sudah mampu menjadikan dirinya sebagai sumber kekuasaan,
bahkan bisa menjadi penentu atas keabsahan kekuasaan
pemerintah yang mengatur mereka. Dalam perspektif ilmu
politik dan ilmu negara, keadaan demikian menunjukkan adanya

84
kedaulatan rakyat di mana rakyat menjadi satu-satunya sumber
kekuasaan. Perkembangan demikian merefleksikan ide tentang
pemerintahan sebagai governing process. Seni pemerintahan
pun menemukan cara pendekatan yang sesuai yang disebut
dengan governing, yaitu suatu proses pengelolaan kekuasaan
dimana pemerintahan dijalankan berdasarkan konsensus etis
antara yang duduk dalam struktur kekuasaan dengan warga
masyarakat. Pemerintahan dalam hal ini tidak tergantung
kepada pribadi sang penguasa. Kenegarawanan penguasa atau
tokoh masyarakat di luar kekuasaan merupakan kualitas yang
cocok dan dibutuhkan bagi kehidupan pemerintahan yang baik.
Kenegarawanan dipandang sebagai himpunan dari kapasitas
kepribadian, kecendekiaan, dan komitmen moral dari beberapa
orang yang selalu menempatkan kepentingan bangsa dan negara
sebagai acuan bagi setiap segi pengabdian di bidang sosial,
politik, dan ekonomi (Rasyid 2002). Dalam perkembangan
selanjutnya, konsensus etis yang dibangun dalam proses
governing dituangkan ke dalam aturan hukum yang mengikat.
Sejumlah nilai yang semula disepakati secara etis, berubah
menjadi hukum yang harus ditaati. Jika pelanggaran atas
konsensus etis akan mendapatkan hukuman sosial, sebaliknya
pelanggaran atas hukum akan terkena hukuman sebagai akibat
dari tindak pidana yang dilakukan.
Pada saat kesepakatan etis dikonversi ke dalam konstitusi,
dan penegakan hukum menjadi agenda utama pemerintahan,
maka terbentuklah negara hukum. Dalam konteks negara hukum
inilah, pemerintahan tidak lagi terbatas pada proses governing,
tetapi sudah masuk pada proses administering. Efektivitas
pemerintahan terletak pada sistem administrasi yang baku dan
absah, bukan pada kapasitas pribadi penguasa atau konsensus
etis yang dibangun. Acuan dalam pengelolaan negara adalah
prosedur, persyaratan, dan aturan main untuk pengambilan
keputusan di bidang pemerintahan. Pengawasan atas tingkat
ketaatan kepada konstitusi dan hukum sudah menjadi tanggung

85
jawab bersama. Seluruh interaksi kekuasaan dikendalikan oleh
sistem administrasi yang bekerja secara tertib dan teratur. Dalam
model administering ini, setiap konsensus yang dicapai akan
dituangkan ke dalam aturan hukum yang mengikat dan setiap
tindakan dan peristiwa pemerintahan dan kemasyarakatan
terekam dalam suatu sistem administrasi yang sewaktu-waktu
diacu dalam proses pengambilan keputusan.
Dari uraian proses pemerintahan tersebut, dapat disimpul­
kan bahwa paradigma pemerintahan yang layak dipakai sesuai
dengan perkembangan masyarakat adalah paradigma dari ruling
ke governing dan berakhir pada sistem administering.
Tidak semua pemerintah dapat menyelenggarakan kegiatan
yang berbasis pada pelayanan, kepentingan, dan kebutuhan
masyarakat. Proses dari ruling hingga administering memerlukan
pemahaman mengenai asas-asas umum pemerintahan yang
baik atau layak. Asas-asas umum pemerintahan yang baik ini
penting untuk menjaga agar tindakan pemerintah sesuai dengan
tujuan hukum atau supaya tindakannya tidak menyengsarakan
masyarakat yang dilayaninya. Tujuan asas-asas umum pemerintahan
yang layak adalah sebagai sarana perlindungan hukum terhadap
penggunaan dan pelaksanaan wewenang bebas pemerintah
dalam membuat ketetapan (Fahmal 2006). Sudah lama asas-asas
umum pemerintahan yang baik dipakai oleh negara-negara Eropa.
Wiarda di hadapan persatuan Tata Usaha Negara Belanda pada
tahun 1952 mengemukakan lima asas, yaitu (1) asas permainan
jujur, dalam hal mana administrasi dituntut berlaku jujur dalam
melaksanakan penilaian, (2) asas ketelitian, di mana dalam
pengambilan keputusan tidak dilakukan secara serampangan,
tetapi didasari pada pertimbangan yang matang berdasarkan
data yang diperoleh secara cermat, (3) asas ketepatan tujuan,
artinya administratur dituntut tidak hanya jujur dan teliti, tetapi
juga bertindak tepat, terpadu, dan konsisten dengan peraturan
dasarnya, (4) asas keseimbangan hukum, dalam arti tindakan
administrasi harus dapat mewujudkan keseimbangan antara

86
tujuan semula dengan tujuan umum lainnya, sesuai dengan
peraturan dasar yang telah dibuat, dan (5) asas kepastian
hukum, dimana legalitas hukum harus dijadikan sandaran dalam
pengambilan keputusan (Fahmal 2006).
Di Perancis dikenal asas-asas umum hukum publik (les
principes generaux du droit costumier publigue), yang isinya
meliputi lima hal, yaitu (1) asas persamaan, (2) asas tidak boleh
mencabut keputusan bermanfaat, (3) asas larangan berlaku
surut, (4) asas jaminan masyarakat, dan (5) asas keseimbangan
(Fahmal 2006).
Dalam perkembangan ketatanegaraan, istilah pemerintah
yang dulu disepadankan dengan government atau mengatur,
telah berkembang menjadi governance atau mengelola.
Istilah governance sebenarnya sudah dikenal dalam literatur
administrasi dan ilmu politik hampir 125 tahun sejak Woodrow
Wilson memperkenalkannya kepada publik. Istilah governance
semakin populer, setelah dikaitkan dengan berbagai konteks,
seperti corporate governance, local governance, national
governance, international governance, global governance, shared
governance, dan participatory governance (Sukardi 2009).
Governance merupakan a foundation for sustainable human
development (UNDP dalam Sukardi 2009). Secara lengkap,
UNDP (dalam Sukardi 2009) mengartikan governance sebagai
a framework of public management based on the rule of law, a
fair and efficient system of justice, and broad populer involvement
in the process of governing and being governed. Menurut UNDP,
governance berarti suatu kerangka kerja manajemen publik yang
didasarkan pada aturan hukum, sistem keadilan yang efisien
dan adil, dan keterlibatan rakyat yang lebih luas dalam proses
pengelolaan pemerintahan.
OECD (1997) memaknai governance sebagai the use of
political authority and exercise of control in society in relation
to the management of its resources for social and economic
development. Dalam definisi ini, governance diartikan sebagai

87
penggunaan otoritas politik dan kontrol di masyarakat dalam
hubungan dengan manajemen sumber daya bagi pembangunan
sosial dan ekonomi.
Institute on Governance (IGO) mendefinisikan governance
sebagai the institution, processes and traditions which define how
powers is excercised, how decisions are made and how decisions
are made on issues of public concerns (Syakrani dan Syahriani
2009). Dalam pandangan IGO, governance adalah lembaga-
lembaga, proses-proses, dan tradisi-tradisi yang menentukan
bagaimana kekuasaan dijalankan, bagaimana keputusan dibuat,
dan bagaimana keputusan tersebut didasarkan pada isu-isu
publik.
Tata kelola yang baik atau good governance harus menjadi misi
pemerintah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.
Good governance memiliki banyak arti. Tjokroamidjojo
(dalam Effendi 2005) memaknainya sebagai penyelenggaraan
pemerintahan yang amanah. UNDP mengartikannya sebagai tata
pemerintahan yang baik. Lembaga Administrasi Negara (LAN)
mendefinisikannya sebagai pengelolaan pemerintahan yang
baik dan bertanggung jawab.
Banyak variasi mengenai ukuran good governance. Ada
kecenderungan konsep good governance adalah all embracing,
mencakup seluruhnya. Kaufmann, Kraay, and Zoido Lobaton
(dalam Syakrani dan Syahriani 2009) dalam kertas kerjanya
untuk Bank Dunia, mengemukakan enam indikator good
governance, yaitu voice, accountability, political stability,
government effectiveness, regulatory quality, dan control of
corruption.
OECD (1997) menyebutkan empat ukuran good governance,
yaitu (1) accountability, (2) efficiency and effectiveness, (3)
independent legal framework, dan (4) responsible and equitable
administration.
CIDA (1997) menyebutkan ukuran good governance, yaitu
effective, honest, equitable, serta transparent and accountable.

88
Komponen good governance menurut World Bank (2006)
meliputi public sector management, accountability, legal
framework, serta transparency and information.
Dari sekian kriteria good governance, dapat disarikan ukuran
umum yang digunakan oleh hampir semua negara di dunia, yaitu
akuntabilitas, responsibilitas, efektivitas dan efisiensi, kerangka
kerja hukum yang bebas, kejujuran, keadilan, dan transparansi.
Parlemen atau Dewan Perwakilan Rakyat merupakan
materi pendidikan politik yang harus dipahami oleh pendidik
(educator), sosialer, maupun peserta didik (terutama generasi
muda), mengingat peranannya yang sangat menonjol dalam
negara demokrasi. Badan perwakilan atau badan legislatif
merupakan suatu badan yang memiliki kekuasaan legislatif,
yaitu badan yang berwenang membuat “lege” atau undang-
undang (Prodjodikoro 1983). Ketika badan legislatif atau
Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) diperkenalkan pertama kali
lewat tradisi politik Inggris, badan tersebut memang hanya
diperuntukkan sebagai wadah kalangan bangsawan di luar
istana untuk ikut membicarakan persoalan kenegaraan. Dalam
kamus politik Inggris, kata parliament pada mulanya memang
berarti “membicarakan masalah-­ masalah yang berkaitan
dengan kehidupan negara”. Pada masa awal itulah, arti penting
DPR adalah memperbanyak jumlah orang yang terlibat dalam
pembicaraan kenegaraan.
Dipraktikkannya tradisi legislature oleh sistem politik
Amerika Serikat menandai penitikberatan tugas DPR pada
pembuatan aturan-­ aturan kenegaraan. Anggota dewan tidak
hanya dituntut ikut berbicara tentang negara, melainkan juga
menjadi pelaku penting perumusan aturan negara. Ketika
demokrasi perwakilan makin populer, terjadilah peningkatan
bobot politik para anggota dewan. Mereka juga mengawasi
jalannya pemerintahan (fungsi kontrol) dan mewadahi aspirasi
masyarakat (fungsi perwakilan).
Menurut prinsip demokrasi, seluruh tugas anggota DPR

89
berbicara soal negara, merumuskan aturan kenegaraan, dan
mengawasi jalannya pemerintahan yang pada hakikatnya
merupakan tugas yang semestinya dijalankan langsung oleh
rakyat. Namun mengingat banyaknya jumlah rakyat, anggota DPR
ditugaskan mewakilinya. Inilah yang dikenal sebagai perwakilan
rakyat. Umumnya badan perwakilan atau legislatif terbagi dalam
dua kamar atau majelis (bikameralisme), sedangkan di beberapa
negara lain terdiri dari satu kamar atau majelis (unikameralisme).
Boleh dikata bahwa semua negara federal memakai sistem dua
majelis, oleh karena satu diantaranya mewakili kepentingan
negara-bagian khususnya. India, Amerika Serikat, Uni Soviet
(sebelum bubar), dan Republik Indonesia Serikat merupakan
contoh dari bikameralisme.
Negara kesatuan yang memakai sistem dua majelis
biasanya terdorong oleh pertimbangan bahwa satu majelis
dapat mengimbangi dan membatasi kekuasaan dari majelis lain.
Tuntutan akan desentralisasi yang lebih luas dan nyata, menjadi
pendorong bagi penerapan sistem bikameralisme. Dikhawatirkan
pula, bahwa sistem satu majelis dapat menimbulkan peluang
penyalahgunaan kekuasaan oleh kelompok yang mendominasi
politik. Bagaimanapun juga, majelis tambahan disusun
sedemikian rupa sehingga wewenangnya kurang daripada
badan yang mewakili rakyat. Badan yang mewakili rakyat
umumnya disebut Majelis Rendah (Lower House), sedangkan
majelis lainnya disebut Majelis Tinggi (Upper House atau Senat)
(Budiardjo, 1989: 180).
Pemilihan sistem dua kamar legislatif di Indonesia,
dikarenakan desentralisasi kekuasaan berdasarkan Undang-
Undang Nomor 32 Tahun 2004 yang diperbarui dengan Undang-
Undang Nomor 23 Tahun 2014 menghendakinya. Perubahan ini
juga didasari oleh perubahan UUD 1945 pasal 2 ayat (1) yang
berbunyi,”Majelis Permusyawaratan Rakyat terdiri atas anggota
Dewan Perwakilan Rakyat dan anggota Dewan Perwakilan
Daerah yang dipilih melalui pemilihan umum dan diatur lebih

90
lanjut dalam undang-undang” (Setjend MPR RI 2003). Dalam
kaitan ini, Asshiddiqie (2005) menyebut sistem parlemen
Indonesia sebagai sistem dua kamar, di mana rumahnya tetap
satu, yaitu MPR sebagai rumah parlemen dengan dua kamar,
yakni DPR dan DPD. Penambahan satu lembaga baru, yaitu DPD
bukan sekadar stempel demokrasi, tetapi berangkat dari realitas
politik selama ini bahwa perwakilan rakyat selama ini belum
dapat mewakili aspirasi dan kepentingan rakyat daerah. Masih
banyaknya ketimpangan di daerah-daerah pemilihan, terutama
di luar Jawa, mendorong diterimanya konsensus mengadakan
lembaga baru yang mengisi rumah parlemen Indonesia, yaitu
DPD.
Badan Perwakilan, Parlemen, atau DPR memiliki peran
penting dalam kehidupan ketatanegaraan suatu negara. Pada
umumnya tugas pokok parlemen ada empat, yaitu (1) mengambil
inisiatif atas upaya pembuatan undang-undang, (2) mengubah
atau mengamandemen berbagai peraturan perundangan, (3)
mengadakan perdebatan mengenai kebijaksanaan umum,
dan (4) mengawasi pelaksanaan tugas pemerintahan dan
pembelanjaan negara (Asshiddiqie 2005).
Secara konstitusional, DPR memiliki tiga fungsi pokok,
yaitu fungsi legislasi, fungsi anggaran, dan fungsi pengawasan
(Setjend MPR RI 2003; Thaib 1993). Fungsi legislasi DPR
mencakupi kegiatan mengkaji, merancang, membahas, dan
mengesahkan undng-undang (Asshiddiqie 2005). Fungsi
legislasi DPR diatur dalam UUD 1945 pasal 20, 21, dan 22.
Pasal 20 ayat (1) menyebutkan bahwa “Dewan Perwakilan
Rakyat memegang kekuasaan membentuk undang-undang”.
Pasal tersebut menunjukkan fungsi legislasi kelembagaan DPR,
sementara itu secara keanggotaan (individual), anggota DPR
dapat mengajukan usul rancangan undang-undang sebagaimana
diatur oleh pasal 21. Fungsi legislasi sebagaimana diatur dalam
tiga pasal tersebut, mempertegas kedudukan DPR sebagai
lembaga legislatif yang menjalankan kekuasaan membentuk

91
undang-undang.
Fungsi anggaran DPR diatur di dalam pasal 23 ayat (2), yang
berbunyi “rancangan undang-undang anggaran pendapatan
dan belanja negara diajukan oleh Presiden untuk dibahas
bersama Dewan Perwakilan Rakyat dengan memperhatikan
pertimbangan Dewan Perwakilan Daerah”. Fungsi anggaran
ini mempertegas kedudukan DPR untuk membahas (termasuk
mengubah) RAPBN dan menetapkan APBN yang ditujukan bagi
kesejahteraan rakyat. Kedudukan DPR dalam hal APBN ini lebih
menonjol dibandingkan Presiden, karena apabila DPR tidak
menyetujui RAPBN yang diusulkan Presiden, maka Pemerintah
harus menjalankan APBN tahun yang lalu (Setjend MPR RI
2003:115).
Fungsi pengawasan DPR menunjukkan kedudukan DPR
dalam melakukan pengawasan terhadap kebijakan-kebijakan
dan pelaksanaan pemerintahan dan pembangunan yang
dijalankan Presiden (Setjend MPR RI 2003:116). Dalam rangka
fungsi pengawasan ini, DPR atau parlemen dapat melakukan
kegiatan-kegiatan berikut.
1. Penentuan pengangkatan dan pemberhentian pejabat
publik
2. Pengawasan terhadap pelaksanaan Undang-Undang Dasar
dan Undang-Undang
3. Penentuan dan pengawasan Anggaran dan Keuangan Negara
4. Perlindungan hak milik dan kekayaan warga negara dari
pembebanan oleh negara
5. Penyelenggaraan debat publik mengenai kebijakan
pemerintahan
6. Menyetujui rencana-rencana pemerintah dan meratifikasi
pelaksanaannya
7. Penyelenggaran kegiatan dengar pendapat
8. Penetapan soal-soal perang dan damai
9. Menyetujui amnesti umum

92
10. Penyelenggaraan pemerintahan bersama
11. Penyelenggaraan tugas-tugas yang bersifat semi-legislatif
dan semi-judisial
12. Permintaan pertanggungjawaban terhadap kepala
pemerintahan (Asshiddiqie 2005).

Untuk melaksanakan tugas dan kegiatannya, parlemen


dilengkapi dengan hak-hak (1) interpelasi dan pertanyaan,
(2) penyelidikan terhadap kasus-kasus dugaan pelanggaran
oleh pemerintah, (3) resolusi atau pernyataan pendapat, dan
(4) mengingatkan atau memorandum (Asshiddiqie 2005).
Selain secara kelembagaan, setiap anggota parlemen (secara
individual) juga diberi hak-hak (1) bertanya, (2) mengusulkan
untuk dilaksanakannya hak-hak lembaga parlemen, (3) protokol,
dan (4) kekebalan (Asshiddiqie 2005).
Menurut UUD 1945, dalam melaksanakan fungsinya, DPR
diberi hak interpelasi, angket, dan menyatakan pendapat.
Sementara itu, setiap anggota Dewan mempunyai hak
mengajukan pertanyaan, menyampaikan usul dan pendapat,
serta hak imunitas.

B. Partai Politik dan Demokrasi

1. Partai Politik
Partai politik merupakan keniscayaan dalam sebuah sistem
demokratis. Partai politik merupakan sumber hidup (life blood)
dari politik modern (Axford and Browning 2002). Partai politik
juga merupakan elemen yang sangat sentral dalam demokrasi
(Ellwein, dkk. 2006). Tak ada negara demokrasi tanpa kehadiran
partai politik (Prihatmoko 2003). Hal Ini menjadi aksioma dalam
ilmu politik, bahwa suatu negara dapat disebut demokratis
apabila terdapat partai-partai politik, sebab kehadiran partai
politik berarti ada pengakuan penguasa akan hak warga negara
untuk berbeda pendapat (Imawan, 1996: 8).

93
Dalam kehidupan masyarakat yang majemuk dengan
segala permasalahan yang sangat kompleks, tentunya terdapat
perbedaan pendapat, ideologi, cita-cita, dan keinginan dari
masing-masing individu. Partai politik hadir di tengah-tengah
masyarakat untuk mengaktifkan dan memobilisasi rakyat,
mewakili kepentingan tertentu, memberikan jalan kompromi
bagi pendapat yang saling bersaing serta menyediakan sarana
sukses kepemimpinan politik secara absah dan damai (Amal,
1996: xv). Partai politik merupakan wadah aspirasi dan
partisipasi masyarakat untuk menentukan siapa-siapa yang
menjadi pemimpin mereka yang nantinya dapat menentukan
kebijaksanaan umum (public policy).
Partai politik merupakan salah satu ukuran dalam satu
masyarakat atau negara yang menganut paham demokratis.
Adanya persaingan yang terjadi antara partai-partai politik,
golongan-golongan dan kelompok lainnya dalam masyarakat
yang memiliki pandangan yang berbeda, merupakan salah satu
indikasi dari negara demokrasi. Kesempatan untuk bersaing
di antara partai-partai politik hanya dapat dijumpai dalam
masyarakat atau negara yang bercorak demokrasi. Pernyataan
ini sesuai dengan pandangan yang dikemukakan oleh Sigmund
Neumann (dalam Budihardjo, 1989: 162) sebagai berikut.

“Partai politik adalah organisasi dari aktivis-aktivis


politik yang berusaha untuk menguasai kekuasaan
pemerintahan serta merebut dukungan rakyat atas
dasar persaingan dengan suatu golongan atau
golongan-golongan lain yang mempunyai pandangan
yang berbeda (a polical party is the articulate
organisation of society’s active political agents those
who compute for popular support with another groups
holding divergent views)”.

94
Partai politik bukan merupakan satu-satunya ukuran suatu
negara demokrasi. Syarat yang tidak kalah pentingnya adalah
partai-partai disebut dapat berkompetisi secara bebas dalam
suatu pemilihan umum (pemilu). Pemilu yang bebas merupakan
cermin dari masyarakat yang demokratis. Pemilu merupakan
penghubung antara prinsip kedaulatan rakyat dan praktik
pemerintahan oleh sejumlah elite politik. Dengan pemilu yang
bebas, kedaulatan rakyat diakui dan dijamin, sehingga terbentuk
susunan pemerintahan yang demokratis.
Secara teoretis, pemilu dilaksanakan dalam bingkai
negara modern yang demokratis. Pemilu merupakan pranata
penting dalam negara demokrasi. Pranata ini berfungsi untuk
memenuhi tiga prinsip pokok demokrasi, yaitu kedaulatan
rakyat, keabsahan pemerintahan, dan pergantian pemerintahan
secara teratur (Tim Peneliti Sistem Pemilu 1998:2). Pemilu
ditempatkan pada kebutuhan sirkulasi elite politik dan
pemerintahan melalui persaingan diantara partai-partai politik,
sehingga pemerintah yang tampil mengendalikan sistem politik,
secara logis akan mempunyai basis legitimasi yang demokratis.
Dengan dilaksanakannya pemilu, hak-hak memerintah rakyat
dipulihkan serta diakui secara aktual dan empiris. Partai-partai
yang berhasil mendapat suara dalam pemilu, menempatkan
wakil-wakil mereka di lembaga perwakilan rakyat dengan tugas
utamanya menampung dan memperjuangkan aspirasi rakyat.
Selain itu, bagi partai politik yang memenangkan pemilu, berhak
untuk membentuk eksekutif atau pemerintahan.
Dalam kehidupan bernegara, partai politik sebenarnya
mempunyai pengertian yang didalamnya, lebih menekankan
adanya kontrol atas jalannya roda pemerintahan yang dilakukan
oleh partai politik. Sebenarnya usaha pengontrolan ini dapat
dinyatakan sama atau hampir sama dengan pengendalian
jalannya roda pemerintahan. Dalam kaitan dengan usaha
pengontrolan atas jalannya roda pemerintahan yang dijalankan
oleh partai politik dua orang sarjana politik yakni Marian D. Irish

95
dan Elke Frank (Budiardjo, 1986 162) menyatakan pendapatnya
bahwa:

“Political party as an alignment of individual members


(voters) organized to choose, influence and control
those in positions of political power (office holder).
Partai politik merupakan persekutuan dari individu-
induvidu yang diorganisasikan untuk memilih,
memengaruhi dan mengontrol jabatan-jabatan
politik.

Partai politik pada hakikatnya merupakan organisasi yang


terdiri atas sekelompok orang yang memiliki cita-cita, orientasi,
kepentingan serta tujuan yang sama, dengan usahanya untuk
memperoleh dukungan rakyat dalam rangka menterjemahkan
program-program yang telah ditetapkan bersama dengan
berusaha meraih kekuasaan, sehingga dapat mengendalikan dan
mengontrol pelaksanaan pemerintahan.
Partai politik memiliki fungsi utama, yaitu mencari dan
mempertahankan kekuasaan guna mewujudkan program-
program yang disusun berdasarkan ideologi tertentu (Surbakti
2007:116). Hal ini juga sejalan dengan pandangan Macridis,
yang menyatakan bahwa tujuan didirikannya partai tidak lain
adalah untuk meraih kekuasaan atau memerintah (Handoyo
2010). Cara yang dilakukan oleh partai untuk mendapatkan dan
mempertahankan kekuasaan adalah dengan ikut serta dalam
pemilihan umum.
Dalam rangka mencari dan mempertahankan kekuasaan,
partai politik memiliki banyak fungsi. Imawan (1997:55)
mengemukakan bahwa pada prinsipnya partai politik memiliki
dua fungsi utama, yaitu (1) mengumpulkan, mengorganisasi, dan
merumuskan aspirasi rakyat untuk dikelola oleh sistem politik,
dan (2) menempatkan wakil-wakil yang dipandang cakap untuk
mewujudkan aspirasi rakyat. Dalam fungsinya yang kedua ini,

96
partai politik merupakan media promosi bagi seseorang untuk
menjadi elit pemerintah atau birokrasi.
Palmer sebagaimana dikutip Cipto (1996:7) menyebutkan
tiga fungsi pokok partai politik di negara berkembang, yaitu (1)
menyediakan dukungan massa yang stabil, (2) sarana integrasi
dan mobilisasi, serta (3) memelihara kelangsungan kehidupan
politik.
Putra (2003:9) mengungkapkan lima fungsi dasar dari
keberadaan partai politik, yaitu (1) fungsi artikulasi kepentingan,
(2) fungsi agregasi kepentingan, (3) fungsi sosialisasi politik, (4)
fungsi rekrutmen politik, dan (5) fungsi komunikasi politik.
Fungsi partai politik sebagaimana dikemukakan Surbakti
(2007:117-120) adalah (1) sosialisasi politik, (2) rekrutmen
politik, (3) partisipasi politik, (4) pemadu kepentingan, (5)
komunikasi politik, (6) pengendalian konflik, dan (7) kontrol
politik.
Dari semua fungsi partai politik tersebut, yang ingin
dicari partai politik adalah kekuasaan politik. Persoalannya
adalah, apakah dalam mencari kekuasaan politik tersebut
dilakukan secara benar atau tidak. Etika mencari kekuasaan
politik tersebut di setiap negara pasti sudah ditentukan dalam
peraturan perundangan yang dibentuk. Etika mencari dan
mempertahankan kekuasaan di Indonesia diatur dalam Undang-
Undang Nomor 2 Tahun 2008 tentang Partai Politik, sedangkan
cara atau stategi memperolehnya diatur dalam Undang-
Undang Pemilihan Umum. Menurut UU Partai Politik, tujuan
umum partai politik adalah (1) mewujudkan cita-cita nasional
bangsa Indonesia sebagaimana dimaksud dalam pembukaan
UUD 1945, (2) menjaga dan memelihara keutuhan Negara
Kesatuan Republik Indonesia, (3) mengembangkan kehidupan
demokrasi berdasarkan Pancasila dengan menjunjung tinggi
kedaulatan rakyat dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia,
dan (4) mewujudkan kesejahteraan bagi seluruh rakyat
Indonesia. Sementara itu, tujuan khusus partai politik adalah

97
(1) meningkatkan partisipasi anggota dan masyarakat dalam
rangka penyelenggaraan kegiatan politik dan pemerintahan,
(2) memperjuangkan cita-cita partai politik dalam kehidupan
bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, (3) membangun etika
dan budaya politik dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa,
dan bernegara.
Berdasarkan tujuan umum dan khusus tersebut, partai
politik di Indonesia memiliki lima fungsi berikut.
a. Sebagai sarana pendidikan politik bagi anggota dan
masyarakat luas agar menjadi warga negara Republik
Indonesia yang sadar akan hak dan kewajibannya dalam
kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara
b. Sebagai sarana penciptaan iklim yang kondusif bagi
persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia untuk
kesejahteraan masyarakat
c. Sebagai sarana penyerap, penghimpun, dan penyalur
aspirasi politik masyarakat dalam merumuskan dan
menetapkan kebijaksanaan negara
d. Sebagai sarana partisipasi politik warga negara Indonesia
e. Sebagai sarana rekrutmen politik dalam proses pengisian
jabatan politik melalui mekanisme demokrasi dengan
memperhatikan kesetaraan dan keadilan gender.

2. Demokrasi
Demokrasi berasal dari kata demos, artinya rakyat dan
kratos maknanya pemerintahan. Dari dua kata itu, demokrasi
diartikan sebagai pemerintahan rakyat (Sorensen 2003:23; Dahl
2001:15). Abraham Lincoln, presiden AS yang amat terkenal pada
masanya, menyebut demokrasi sebagai suatu pemerintahan dari
rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat (from the people, by the the
people, and for the people).
Joseph Schumpeter mengartikan demokrasi sebagai suatu
sistem dalam hal mana para individu dalam keputusan-keputusan

98
politik berusaha mencari kekuasaan dengan memutuskan cara-
cara melalui perjuangan yang kompetitif untuk mendapatkan
suara rakyat (Diamond 2008:21).
Diamond, Linz dan Lipset mendefinisikan demokrasi
sebagai “suatu sistem pemerintahan yang memenuhi syarat
pokok: kompetisi yang sungguh-sungguh dan meluas di
antara individu-individu dan kelompok-kelompok organisasi
(terutama partai politik) untuk memperebutkan jabatan-jabatan
pemerintahan yang memiliki kekuasaan efektif, pada jangka
waktu yang reguler dan tidak melibatkan penggunaan daya
paksa; partisipasi politik yang melibatkan sebanyak mungkin
warga negara dalam pemilihan pemimpin atau kebijakan, paling
tidak melalui pemilu yang diselenggarakan secara reguler dan
adil, sedemikian rupa sehingga tidak satupun (warga dewasa)
yang dikecualikan dan suatu tingkat kebebasan sipil dan politik,
yaitu kebebasan berbicara, kebebasan pers, kebebasan untuk
membentuk dan bergabung dalam organisasi yang cukup untuk
menjamin integritas kompetisi dan partisipasi politik (Mas’oed,
2003:19).
Kebebasan dan demokrasi sering dipakai secara timbal
balik, tetapi keduanya tidak sama. Demokrasi sesungguhnya
adalah seperangkat gagasan dan prinsip tentang kebebasan,
tetapi juga mencakup seperangkat praktik dan prosedur yang
terbentuk melalui sejarah panjang dan sering berliku. Pendek
kata, demokrasi adalah pelembagaan dari kebebasan.
Dalam sistem demokrasi, persamaan kesempatan politik bagi
setiap individu dijamin oleh hukum (Handoyo 2008:153). Setiap
individu memiliki kebebasan untuk mengejar tujuan hidupnya.
Untuk keperluan itulah, setiap individu harus bergabung
dengan organisasi sukarela untuk bersama-sama memengaruhi
pemerintah dalam membuat kebijakan yang menguntungkan
mereka. Dalam sistem demokrasi, setiap orang memiliki hak
untuk memilih para pemimpin mereka dalam pemilihan umum
reguler yang bebas dan adil (Diamond 2008:21). Selain kesamaan

99
politik, sistem demokrasi juga memberikan kesamaan ekonomi
bagi semua orang, dalam arti setiap individu memiliki kebebasan
untuk mengakses sumber-sumber ekonomi dan menggunakan
kekayaannya dalam batas-batas yang telah disepakati bersama
dalam suatu sistem demokrasi.
Pemerintahan demokratis terbentuk setelah terselenggara­
nya pemilihan umum sebagai kehendak seluruh rakyat.
Pemilihan merupakan institusi pokok pemerintahan perwakilan
yang demokratis.Wewenang pemerintah hanya diperoleh
atas persetujuan dari mereka yang diperintah. Menurut Jeane
Kirkpatrick (dalam Alamudi, 1991: 16) pemilihan demokratis
bukan sekadar lambang, tetapi merupakan pemilihan yang
kompetitif, berkala, inklusif (luas) dan definitif, di mana para
pengambil keputusan utama dalam pemerintah dipilih oleh
warganegara yang menikmati kebebasan luas untuk mengkritik
pemerintah, dan menawarkan alternatif”. Kehadiran partai
politik adalah wajib dalam pemerintahan yang demokratis.
Pemilihan umum harus terbuka bagi kompetisi yang bebas
(Diamond 2008). Pemilihan harus terbuka bagi banyak partai
untuk berkompetisi di dalamnya. Partai-partai harus menikmati
kebebasan berbicara, berkumpul, dan bergerak yang diperlukan
untuk menyuarakan kritik mereka terhadap pemerintah secara
terbuka serta menyampaikan kebijakan kepada pemilih. Dalam
pemerintahan yang demokratis, selain terselenggaranya suatu
pemilihan wakil-wakil rakyat yang di dalamnya terdapat
kebebasan berbicara dan berpendapat, juga terdapat jaminan
hak-hak asasi manusia, serta aturan hukum yang jelas dan tidak
memihak.
Dalam kehidupan demokrasi, partisipasi politik masyarakat
dalam hal ini orang per orang sangat dihargai dan kebebasan
untuk berpolitik dijamin. Hal ini berlawanan dengan masyarakat
otoriter yang berusaha menanamkan sikap menerima secara
pasif tanpa adanya jaminan kebebasan. Pemerintah diciptakan
untuk melindungi kebebasan yang dimiliki oleh individu

100
berdasarkan eksistensi individu tersebut. Negara dalam hal
ini tidak mengawasi, mendikte atau mendata isi tulisan atau
ucapan orang, sehingga warga dapat mengakses informasi
seluas mungkin. Sebagaimana dikatakan Diamond (2008), suatu
negara tidak dapat dikatakan sebagai negara demokrasi jika
di sana tidak ada kebebasan berbicara dan berorganisasi dan
tidak adanya aturan hukum. Untuk menyalurkan aspirasinya,
masyarakat berhak untuk ikut aktif dalam partai politik. Partai-
partai, dapat menikmati kebebasan, berbicara, berkumpul dan
bergerak yang diperlukan untuk menyuarakan kritik mereka
terhadap pemerintah. Di sisi lain, setiap warga berhak untuk ikut
dalam pemerintahan atau setidaknya turut menentukan siapa
saja yang mereka kehendaki menjalankan roda pemerintahan.
Proses demokrasi suatu negara memiliki beberapa ukuran.
Dahl (2000:37-38) mengemukakan empat kriteria, yaitu effective
participation, voting equality, enligthened understanding,
and control of agenda. Dalam hal partisipasi efektif, sebelum
sebuah kebijakan digunakan oleh asosiasi, seluruh anggota
harus mempunyai kesempatan yang sama dan efektif untuk
membuat pandangan mereka diketahui oleh anggota-anggota
lainnya sebagaimana seharusnya kebijakan tersebut dibuat.
Ketika tiba saatnya dibuat keputusan tentang kebijakan, setiap
anggota harus memiliki kesempatan yang sama dan efektif
untuk memberikan suara dengan ketentuan seluruh suara harus
dihitung sama. Ini adalah kriteria voting equality. Pemahaman
yang cerah mengandung maksud bahwa dalam batas waktu yang
rasional, setiap anggota harus memiliki kesempatan yang sama
dan efektif untuk mempelajari kebijakan-kebijakan alternatif
yang relevan dan konsekuensi-konsekuensi yang mungkin.
Dalam hal pengawasan agenda, setiap anggota mempunyai
kesempatan ekslusif untuk memutuskan apa dan bagaimana
permasalahan yang dibahas dalam agenda. Pencakupan orang
dewasa, berarti semua atau paling tidak sebagian besar orang
dewasa yang menjadi penduduk tetap seharusnya memiliki

101
hak kewarganegaraan penuh yang ditunjukkan oleh empat
kriteria proses demokrasi tersebut. Dari kriteria tersebut,
maka demokrasi dapat dipahami sebagai suatu sistem yang
memberikan kesempatan untuk partisipasi yang efektif,
persamaan dalam memberikan suara, mendapatkan pemahaman
yang jernih, melaksanakan pengawasan akhir terhadap agenda,
dan pencakupan orang dewasa (Dahl 2001:53).
Suatu negara demokrasi modern dengan pemerintahan
“representative government”dapat dikatakan memenuhi kriteria
demokrasi jika (1) adanya proteksi konstitusional, (2) adanya
kekuasaan peradilan yang bebas dan tidak memihak, (3) adanya
pemilihan umum yang bebas, (4) adanya kebebasan untuk
menyatakan pendapat dan berserikat, (5) adanya tugas-tugas
oposisi, dan (6) adanya pendidikan civics (Diantha 1990:2).
Mengacu pandangan Woods dan Taylor, Syadzily, dkk
(2003:53) mengemukakan beberapa ciri suatu pemerintahan
demokratis, yaitu (1) setiap kebijakan diputuskan dengan
melibatkan keikutsertaan anggota atau masyarakat dalam
pemerintahan (participation), (2) tanggap terhadap aspirasi
yang berkembang di bawah (responsiveness), (3) bertumpu
pada penegakan hukum (law enforcement) dan aturan hukum
(rule of law), (4) terbuka terhadap keanekaragaman anggotanya
(inclusiveness), (5) bertumpu pada konsensus dan dapat
dipertanggungjawabkan kepada anggotanya (accountability),
(6) efisien, efektif, stabil, bersih (check and balance), dan (7)
adanya proses yang transparans (tranparency).
Dari beberapa pandangan di atas, maka dapat disimpulkan
bahwa suatu negara dapat disebut bersistem demokrasi jika
memenuhi dua hal. Pertama, dilihat dari aspek prosedural,
pemerintahan melalui mekanisme tertentu melibatkan warga
negara yang memenuhi syarat dalam menentukan wakil-
wakil atau personil yang akan duduk dalam lembaga legislatif,
eksekutif, dan yudikatif. Kedua, pemerintah di dalam mengelola
atau menyelenggarakan negara berdasarkan pada nilai-nilai atau

102
prinsip-prinsip kebebasan, kesamaan, ketanggapan, konsensus,
akuntabilitas, legalitas, dan transparansi.

C. Hak Asasi Manusia


Hak asasi manusia (HAM) merupakan bagian integral dari
sebuah negara demokrasi. HAM ada bukan karena diberikan
oleh masyarakat atau atas kebaikan negara, melainkan
hadir berdasarkan harkat dan martabat manusia (El-Muhtaj
2007). Pengakuan akan HAM sama halnya dengan pengakuan
atas eksistensi manusia, yang menandakan bahwa manusia
merupakan makhluk hidup ciptaan Tuhan Yang Maha Kuasa
yang memperoleh apresiasi karena ia adalah manusia sang insan
kamil.
HAM merupakan objek studi yang menarik, sehingga
menjadi perbincangan di berbagai kesempatan oleh berbagai
pihak dengan latar belakang keilmuan yang beragam. HAM
masuk ke dalam ruang-ruang hukum, politik, ekonomi, sosial,
maupun budaya. HAM tidak hanya menjangkau jenis kelamin,
laki-laki dan perempuan; tetapi juga umur, muda maupun tua;
etnis; kesukuan; ras; dan agama. Pendek kata, tidak ada ruang,
waktu, dan materi yang tidak bersinggungan dengan HAM.
Pemikiran dan perdebatan tentang HAM berkembang dengan
sangat pesat. Dalam kaitan ini, Todung Mulya Lubis (dalam El-
Muhtaj 2008) mengemukakan empat teori HAM. Pertama, hak-
hak alami (natural rights), yang menyatakan bahwa HAM adalah
hak yang dimiliki oleh seluruh manusia dalam segala waktu dan
tempat berdasarkan takdirnya sebagai manusia. Kedua, teori
positivistik (positivist theory), yang memandang bahwa hak
harus tertuang dalam hukum yang riil, sebab hak dipandang
sebagai hak jika ada jaminan konstitusi. Pandangan tersebut
berasal dari Bentham yang menyatakan, “rights is child of law,
from real laws come real rights, but from imaginary law, laws of
nature come imaginary rights. natural rights is simple nonsens,
natural and impresicible rights rethorical nonsens, nonsens upon

103
still”. Ketiga, teori relativis kultural (cultural relativist theory),
yang merupakan bentuk antitesis dari teori hak-hak alami. Teori
ini berpandangan bahwa menganggap hak bersifat universal
merupakan pelanggaran satu dimensi kultural terhadap
dimensi kultural yang lain. Kondisi ini dinamakan imperialisme
kultural. Teori ini memandang bahwa manusia berada dalam
interaksi sosial dan kultural serta perbedaan tradisi budaya dan
peradaban, berisikan cara pandang kemanusiaan yang berbeda.
Karenanya, teori menyatakan bahwa that rights belonging to
all human beings at all times in all places would be the rights of
desocialized and deculturized beings. Keempat, doktrin marxis,
menolak teori hak-hak alami, karena negara atau kolektivitas
merupakan sumber galian dari seluruh hak. Hak-hak mendapat
pengakuan sebagai hak individual, apabila telah memperoleh
pengakuan dari negara atau kolektivitas. All rights derive from
the state, and are not naturally possessed by human beings by
virtue of having been born.
Secara historis, perkembangan HAM merupakan suatu
upaya memecahkan persoalan kemanusiaan yang berlangsung
berabad-abad. Seluruh pemikiran yang berkembang menguatkan
pendirian akan pentingnya citra diri manusia, yakni kemerdekaan
dan kebebasan (El-Muhtaj 2008). Upaya tersebut dilakukan
karena HAM sejatinya merupakan bagian dari kemanusiaan yang
paling intrinsik. Ini berarti bahwa sejarah pertumbuhan dan
perjuangan konsep HAM, menyatu dengan sejarah peradaban
manusia. Dalam kaitan ini, Esay menegaskan:

“human rights are thus seen here as the result of a


cumulative historical process that takes on a life of its
own, sui generis beyond the spechees and writings of
progressive thinkers, beyond the documents and main
events that compose a particular epoch” (El-Muhtaj
2008:7-8).

104
HAM memiliki sejarah yang cukup panjang. Kelahiran HAM
dapat dirunut dari lahirnya piagam Magna Charta pada 1215 di
Inggris. Magna Charta lahir sebagai bagian dari pemberontakan
para baron terhadap raja John (saudara raja Richard berhati
singa). Magna Charta berisi suatu pengakuan akan adanya
pembatasan kekuasaan abolut raja dan segala kekuasaannya
harus dipertanggungjawabkan di hadapan hukum (El-Muhtaj
2007). Pembatasan kekuasaan raja ini didorong oleh adanya
tradisi perlawanan baron atau bangsawan kepada raja. Secara
lengkap Magna Charta mengatur tentang (1) kekuasaan raja
harus dibatasi, (2) hak asasi manusia lebih penting daripada
kedaulatan raja, dan (3) tidak seorang pun warga negara yang
merdeka dapat ditahan atau dirampas kekayaannya, diperkosa,
diasingkan, atau dengan cara apa pun haknya diperkosa kecuali
berdasarkan kepentingan umum (Djaali 2003).
Perlawanan rakyat Inggris dalam memperjuangkan hak-
hak mereka membawa dampak di negara-negara jajahan
Inggris, yaitu di Perancis dan Amerika. HAM pun bergerak
meluas pada tataran revolusi industri, dimana kaum buruh
menuntut tingkat upah yang layak kepada majikan atau
pengusaha. Tradisi ini melahirkan doktrin, raja tidak kebal
hukum dan mulai bertanggung jawab kepada hukum (Yazid,
dkk. 2007). Sejak itulah dipraktikkan, jika raja melanggar
hukum harus diadili dan dengan hadirnya parlemen, raja harus
mempertanggungjawabkan kebijaksanaannya kepada parlemen.
Sistem monarkhi konstitusional yang diperkenalkan di Inggris,
dalam praktiknya telah membatasi kekuasaan raja.
Lahirnya Magna Charta diikuti oleh terbitnya Bill of Rights
di Inggris pada tahun 1689. Pada masa berlakunya Bill of Rights
muncul adagium “manusia sama di muka hukum (equality before
the law)”. Bill of Rights ini telah melahirkan asas persamaan
bagi warga negara. Dalam perkembangannya, asas persamaan
tersebut terwujud dan diakui hukum setelah Rousseau
memperkenalkan teori perjanjian masyarakat (contract social),

105
Montesquieu mengintroduksi pemisahan kekuasaan dalam
negara (terkenal dengan Trias Politika), serta John Locke dan
Thomas Jefferson mencanangkan hak-hak dasar kebebasan dan
persamaan. HAM berkembang dan makin kuat pengaruhnya
pasca ditetapkan Declaration of Independence Amerika Serikat
pada tahun 1776 dan Declaration des Droits de L’Homme et du
Citoyen Perancis pada tahun 1789. Pengalaman revolusi Amerika
Serikat, revolusi Perancis, dan revolusi Rusia memberikan
dampak luar biasa bagi lahirnya pernyataan sedunia tentang
hak asasi manusia (Universal Declaration of Human Rights) yang
dicetuskan oleh PBB di Lake Success pada tahun 1948.
Pasca bergulirnya pengaruh Magna Charta hingga
dideklarasikannya piagam HAM PBB atau DUHAM, berkembang
generasi kedua HAM, yaitu sejak sidang umum PBB tanggal 16
Desember 1966 merumuskan dua buah persetujuan (covenant),
yaitu International Covenant on Economic, Social and Cultural
Rights dan International Covenant on Civil and Political Rights.
Kedua kovenan sengaja ditetapkan bersama, sebagai bentuk
kompromi dari pertentangan pada saat perumusannya ketika
itu (Kasim 2008). Hak-hak ekonomi menurut HAM generasi
kedua, mencakupi kebebasan atas hak milik, hak mendapatkan
pekerjaan, hak mendapatkan kesempatan yang sama dalam
bekerja, hak terhadap produksi, hak menyangkut konsumsi, hak
atas pangan, hak memperoleh pelayanan kesehatan, dan hak
memperoleh pendidikan. Hak-hak sipil dan politik, menurut
HAM generasi kedua, meliputi hak hidup, hak persamaan dan
kebebasan, kebebasan berpikir dan menyatakan pendapat.
Perkembangan pemikiran HAM mengalami akselerasi ke arah
integrasi hak-hak ekonomi, sosial, budaya, politik, dan hukum
dalam satu tempat yang disebut dengan hak-hak pembangunan
(the rights of development). Ini merupakan generasi HAM ketiga.
Generasi ketiga ini meliputi hak-hak kolektif, yaitu hak rakyat
untuk menentukan kehidupan politik dan ekonomi, hak individu
dan komunitas untuk berkembang, hak atas lingkungan yang

106
layak, hak mempertahankan kebudayaan asli, hak menikmati
secara bersama warisan alam, hak keamanan dan hidup damai,
hak berkomunikasi dan mendapatkan informasi. Pada puncaknya,
pemikiran HAM mengalami penyempurnaan dengan munculnya
generasi HAM keempat, yang mengkritik peranan negara yang
dominan dalam pembangunan ekonomi yang menyebabkan
dampat negatif terhadap kesejahteraan rakyat. Generasi HAM
keempat ini dipelopori oleh negara-negara kawasan Asia pada
tahun 1983 dengan melahirkan deklarasi HAM yang dikenal
dengan nama Declaration of the Basic Duties of Asia People and
Government.
Setelah adanya Deklarasi Universal HAM, terbentuk
konvensi internasional tentang hak asasi manusia, di antaranya :
1. Konvensi nomor 98 tentang pemberlakuan prinsip-prinsip
hak berorganisasi dan berunding, yang diterima oleh ILO
atau Organisasi Buruh Internasional pada tanggal 1 Juli
1949
2. Konvensi nomor 100 tentang pengupahan yang sama bagi
buruh pria dan wanita untuk pekerjaan yang sama, yang
diterima ILO tanggal 29 Juni 1951
3. Konvensi tentang hak-hak politik wanita yang diterima oleh
sidang umum PBB berdasarkan resolusi nomor 640 (VII)
tanggal 20 Desember 1952
4. Konvensi nomor 1040 tentang kewarganegaraan wanita
bersuami, berdasarkan resolusi nomor 1040 (XI) yang
diterima sidang umum PBB tanggal 29 Januari 1957
5. Konvensi tentang pernyataan hak-hak anak berdasarkan
resolusi PBB nomor 1386 (XIV) yang diproklamasikan
dalam sidang umum PBB pada tanggal 20 November 1959
6. Konvensi tentang menentang diskriminasi dalam bidang
pendidikan, diterima oleh konferensi umum UNESCO pada
tanggal 14 Desember 1960
7. Konvensi tentang izin untuk kawin, usia minimum untuk

107
kawin dan pencatatan perkawinan berdasarkan resolusi
nomor 1783 A (XVII) pada tanggal 7 November 1962
8. Konvensi internasional tentang hilangnya segala bentuk
diskriminasi rasial, berdasarkan resolusi majelis umum
PBB tanggal 21 Desember 1965
9. Konvensi internasional tentang hak-hak ekonomi, sosial,
dan budaya berdasarkan resolusi majelis umum PBB nomor
2200 A (XXI) tanggal 16 Desember 1966
10. Konvensi internasional tentang hak-hak sipil dan politik,
berdasarkan resolusi Majelis Umum PBB nomor 2200 A
(XXI) tanggal 16 Desember 1966

Sejarah HAM mengalami pasang surut dan perkembangan


luar biasa secara kualitatif, mulai dari hak-hak sederhana hingga
hak-hak yang lebih kompleks. Keberadaan dan pengakuan HAM
oleh negara melalui proses panjang dan masa-masa sulit penuh
penderitaan, hingga diterimanya hak-hak sosial ekonomi, sipil,
dan politik.
Seiring dengan perkembangan HAM, muncul perdebatan
tentang apakah HAM bersifat umum (universal) ataukah khusus
(partikular). Sifat umum HAM didukung oleh kelompok negara-
negara barat yang berpaham individualisme dan liberalisme;
sedangkan pendukung HAM bersifat khusus (partikularistik)
adalah kelompok negara-negara dunia ketiga (Latif 2011).
Menurut kaum universalis, HAM merupakan hak semua
orang, yang berasal dari konsep hukum alam bahwa manusia
memiliki hak alamiah untuk hidup, bebas, punya kepemilikan
dan HAM juga milik seseorang sebagai manusia (Latif 2011).
HAM memilikin karakter internasional, bukan hanya karena
sifatnya yang universal dan berakar pada kemanusiaan umat
manusia, melainkan juga karena berlandaskan pada pengakuan
masyarakat internasional sebagaimana tertuang dalam traktat
dan hukum yang berlaku secara internasional. Itulah sebabnya,
tidak ada alasan bagi negara atau penguasa untuk mengasingkan

108
HAM dari warga negara.
Pada sisi lain, kaum partikularis memandang bahwa norma
HAM tidak muncul dari ruang hampa, melainkan dibentuk
oleh seperangkat pengalaman masyarakat tertentu (Latif
2011). Oleh karena masyarakat memiliki kondisi sejarahnya
sendiri, maka hanya aspek-aspek HAM tertentu yang dapat
diterapkan pada masyarakat tertentu dan akan berbeda dari
suatu masyarakat ke masyarakat lainnya (Hernandes 1995).
Penerapan HAM yang berbeda antara negara yang satu dengan
negara yang lain dipengaruhi oleh sejarah yang berbeda
serta keanekaragaman kultural, struktur politik, dan tingkat
perkembangan masyarakatnya. Negara-negara dunia ketiga yang
lebih mengutamakan kedaulatan dan kepentingan nasional,
menempatkan HAM di bawah kepentingan nasional lain yang
lebih penting, seperti integritas wilayah negara dan sistem
politik mereka (Latif 2011).
Jika dipandang dari aspek hak dan kewajiban, pendukung
universalitas HAM cenderung menekankan hak individu
dibandingkan dengan kewajiban individu dalam suatu kelompok
yang lebih besar. Sementara itu, penganut sifat partikular HAM
percaya bahwa individu merupakan bagian dari suatu kelompok
sosial, seperti keluarga, suku, kelas, dan bangsa, sehingga mereka
lebih menekankan kewajiban dan tanggung jawab timbal balik
daripada hak.
Dalam mantikan eksistensi alam semesta (MEAS),
disebutkan bahwa suatu fenomen (ada), termasuk manusia
eksis hanya untuk memberi kepada suatu objek atau fenomen
lain, dengan harapan fenomen lain dapat berubah menjadi
subjek yang mampu memberi. Inilah sifat ketergantungan satu
sama lain dalam suatu hukum keseimbangan alam semesta yang
bersifat saling memampukan satu dengan lainnya. Oleh karena
itu, jika diterapkan dalam konteks HAM, maka penerapan HAM
tidak mengutamakan yang satu (misal hak) atas yang lain (misal
kewajiban), tetapi yang benar dan selaras dengan hukum Sang

109
Pencipta adalah keseimbangan antara hak dan kewajiban. Dalam
penerapannya, waktu, tempat, dan kondisi akan memberikan
pengaruh mana yang harus didahulukan dan mana yang harus
diakhirkan, tentu dengan tetap terjaga keseimbangan alamiah,
seperti halnya timbangan.
Perkembangan HAM di Indonesia juga diwarnai oleh
perdebatan antara kubu universalis (individualis) dan kubu
partikularis (kolektif). Perkembangan HAM di Indonesia
berlangsung lama sejak PPKI mempersiapkan kemerdekaan
Indonesia. Pada saat itu terjadi perdebatan sengit antara
kubu Soekarno dan kubu Hatta mengenai perlu tidaknya HAM
dicantumkan dalam UUD 1945. Menurut Soekarno dan Supomo,
HAM berasal dari ideologi liberalisme dan individualisme,
sehingga tidak perlu dicantumkan dalam pasal-pasal UUD 1945,
sedangkan Hatta dan Yamin memandang perlu mencantumkan
HAM dalam UUD 1945, terutama yang berkaitan dengan
kemerdekaan berserikat, berkumpul, dan mengeluarkan pikiran
baik lisan maupun tulisan dan menjamin agar negara tidak
terjerumus ke dalam konsep negara kesatuan. Hatta bersikeras
memasukkan HAM ke dalam UUD 1945, dikarenakan semua
sila dalam Pancasila sejatinya telah memuat HAM (Djaali
2003). Sila 1 Pancasila misalnya, mengajarkan nilai-nilai HAM,
yaitu persamaan, keadilan, dan kasih sayang. Sila 2 Pancasila
mengandung pengertian bahwa setiap manusia diperlakukan
pantas, tidak boleh disiksa dan dihukum secara ganas, dihina
atau diperlakukan secara yang melampaui batas. Sila 3, 4, dan 5
Pancasila juga memiliki muatan hak asasi manusia. Pendek kata,
Pancasila merupakan partikularitas dari universalitas hak asasi
manusia, karena ia menjadi penciri dari HAM Indonesia.
Kompromi yang terjadi antara kubu Soekarno dan kubu Hatta
telah melahirkan pasal-pasal hak-hak warga negara dalam UUD
1945 Proklamasi. Hingga akhir jabatan Soeharto, HAM belum
diatur dalam UUD 1945. Baru pada masa reformasi awal, HAM
diatur secara lengkap dalam TAP MPR Nomor XVII/1998 tentang

110
Hak Asasi Manusia. Naskah HAM dalam ketetapan tersebut
memuat pandangan dan sikap bangsa Indonesia terhadap HAM
dan piagam HAM. Pandangan hidup dan kepribadian bangsa
Indonesia menempatkan manusia pada keluhuran harkat dan
martabat makhluk Tuhan Yang Maha Esa dengan kesadaran
mengemban kodratnya sebagai makhluk pribadi dan makhluk
sosial. Karena itu bangsa Indonesia menghormati setiap upaya
suatu bangsa untuk menjabarkan dan mengatur HAM sesuai
dengan sistem nilai dan pandangan hidup masing-masing.
Bangsa Indonesia menjunjung tinggi dan menerapkan HAM
sesuai dengan Pancasila sebagai pandangan hidup. Selaras
dengan hal tersebut, bangsa Indonesia mempunyai pandangan
dan sikap mengenai HAM yang bersumber dari ajaran agama,
nilai moral universal, dan nilai luhur budaya bangsa, serta
berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.
Dalam TAP MPR tersebut, HAM diartikan sebagai hak
dasar yang melekat pada diri manusia yang sifatnya kodrati
dan universal sebagai karunia Tuhan Yang Maha Esa dan
berfungsi untuk menjamin kelangsungan hidup, kemerdekaan,
perkembangan manusia dan masyarakat, yang tidak boleh
diabaikan, dirampas, atau digugat oleh siapapun. Dalam bagian
lain dari naskah ketetapan MPR tersebut, dinyatakan bahwa
HAM adalah hak sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa yang
melekat pada diri manusia, bersifat kodrati, universal dan
abadi, berkaitan dengan harkat dan martabat manusia. HAM
sebagaimana dimaksud dalam TAP tersebut bukan semua hak
yang dimiliki manusia, tetapi hanya hak dasar saja yang disebut
HAM. Dalam ketetapan tersebut, substansi HAM meliputi : hak
untuk hidup, hak berkeluarga dan melanjutkan keturunan, hak
mengembangkan diri, hak keadilan, hak kemerdekaan, hak
berkomunikasi, hak keamanan, dan hak kesejahteraan.
HAM sebagaimana diatur dalam ketetapan tersebut, tidak
disamaartikan dengan kebebasan, sebab HAM Indonesia
secara partikular dikerangkai oleh falsafah bangsa Indonesia,

111
Pancasila. Sesuai falsafah Pancasila, selain diatur tentang hak,
juga ditentukan tentang kewajiban. Dalam pasal 34 TAP MPR
disebutkan bahwa setiap orang wajib menghormati HAM
orang lain dalam tertib kehidupan bermasyarakat, berbangsa,
dan bernegara. Tahun 1999, DPR bersama Presiden telah
menetapkan Undang-Undang HAM, yaitu UU Nomor 39 Tahun
1999. Undang-Undang tersebut mengatur HAM secara lengkap
dalam 106 pasal, lebih lengkap daripada ketentuan TAP MPR
nomor XVII tahun 1998 yang hanya mengatur 44 pasal. Selain
itu, UU Nomor 39 tahun 1999 mengatur tersendiri HAM wanita
dan HAM anak, yang di TAP MPR tidak diatur secara khusus.
Adanya Komisi Nasional HAM yang secara khusus diatur dalam
UU tersebut, merupakan bukti keseriusan pemerintah dalam
menjamin dan menegakkan HAM.

D. Gender dan Politik


Gender menjadi isu penting dan merupakan konsep
yang tidak jemu-jemunya diperbincangkan dalam berbagai
kesempatan. Realitasnya, masih banyak terjadi kesalahpahaman
tentang apa yang dimaksud dengan konsep gender dan kaitannya
dengan perjuangan perempuan untuk mendapatkan kesetaraan
dan keadilan. Banyak orang yang mempunyai persepsi bahwa
gender selalu berkaitan dengan perempuan, sehingga setiap
kegiatan yang bersifat perjuangan menuju kesetaraan dan
keadilan gender hanya dilakukan dan diikuti oleh perempuan
tanpa harus melibatkan laki-laki.
Kesalahpahaman tentang konsep gender ini sebagai
akibat dari belum dipahaminya secara utuh atau kurangnya
penjelasan tentang konsep gender dalam memahami sistem
ketidakadilan sosial dan hubungannya dengan ketidakadilan
lainnya. Untuk memahami konsep gender perlu dimengerti
terlebih dahulu perbedaan kata seks dan gender. Mufidah Ch
(2003) membedakan seks dan gender sebagai berikut. Seks
atau jenis kelamin merupakan penafsiran atau pembagian dua

112
jenis kelamin manusia, yanag ditentukan secara biologis, yang
melekat pada jenis kelamin tertentu, dengan (alat) tanda-tanda
tertentu pula. Alat-alat tersebut selalu melekat pada diri manusia
selamanya, tidak dapat dipertukarkan, bersifat permanen, dan
dapat dikenali semenjak manusia lahir. Itu semua merupakan
ketentuan Tuhan atau bersifat kodrat. Sebaliknya, gender
berlaku pada kaum laki-laki dan perempuan, merupakan sifat
dan perilaku yang melekat pada kaum laki-laki dan perempuan,
yang dikonstruksikan secara sosial maupun kultural. Misalnya,
perempuan lemah lembut, emosional, dan keibuan. Laki-laki
rasional, kuat, jantan, dan perkasa. Sifat-sifat tersebut tidak
selalu pas persis, sebab bisa saja laki-laki lemah lembut dan
perempuan kuat perkasa. Perubahan sifat dan ciri tersebut
dapat terjadi dari waktu ke waktu dan dari tempat yang satu ke
tempat lainnya.
Konstruksi sosial yang telah melembaga terhadap gender
menyebabkan perempuan dinomorduakan dalam setiap peran
sosialnya. Perempuan lebih pantas berdiam di rumah, mengelola
urusan rumah tangga (domestik); sedangkan laki-laki lebih
cocok berperan di luar (publik), berinteraksi dengan masyarakat
untuk memenuhi kebutuhan keluarga di rumah. Akar dari
segala pandangan gender yang mengecilkan peran perempuan
adalah konstruksi sosial dan budaya masyarakat, yang akhirnya
memengaruhi pandangan masyarakat tentang peran perempuan
dalam dunia politik.
Filsafat dan ideologi feminisme muncul sebagai reaksi
terhadap peran gender yang salah kaprah di masyarakat. Ideologi
feminisme didefinisikan berdasarkan dua keyakinan mendasar
yakni perempuan tidak diuntungkan karena jenis kelaminnya
serta ketidakberuntungan ini dapat dan harus dihilangkan
(Heywood 2016). Melalui cara ini kaum feminis menyoroti apa
yang mereka lihat sebagai hubungan politik di antara dua gender,
di mana terjadi supremasi kaum laki-laki dan penundukan
kaum perempuan di hampir semua masyarakat (Heywood

113
2016). Ketika melihat pembagian gender sebagai sesuatu yang
“politis”, kaum feminis menantang “mobilisasi bias” yang secara
tradisional beroperasi dalam pemikiran politik yang melaluinya
berbagai generasi pemikir laki-laki tanpa bersedia menimbang
privilese-privilese yang sudah mereka nikmati lantaran jenis
kelamin, telah berhasil menjauhkan peran perempuan dari
agenda-agenda politik.
Ideologi feminisme berkembang melalui dua gelombang.
Gelombang pertama, bentuk awal feminisme yang berkembang
di pertengahan abad ke-19 yang didasarkan pada pengupayaan
kesetaraan jenis kelamin dalam hak-hak politik dan hukum,
khususnya hak bersuara dan memilih (Heywood 2016).
Feminisme gelombang pertama tersebut berakhir dengan
tercapainya hak pilih perempuan yang diperkenalkan pertama
kali pada tahun 1893 di Selandia Baru. Di Amerika Serikat,
Deklarasi Kemerdekaan salah satu isinya adalah mengenai hak
bersuara perempuan baru diperoleh melalui Konvensi pada
tahun 1848 yang terkenal dengan Seneca Falls. Di Amerika
Serikat, hak pilih perempuan baru disetujui dalam konstitusi
pada tahun 1920. Di Inggris disetujui pada tahun 1918, hanya
saja kesetaraan hak sepenuhnya antara laki-laki dan perempuan
baru terjadi satu dekade setelahnya.
Feminisme gelombang kedua yang muncul pada tahun 1960-
an sampai dengan 1970-an memandang bahwa pencapaian
hak-hak politik dan hukum tidak menjawab masalah-masalah
perempuan secara substansial. Oleh karenanya, Kate Millet
dalam karyanya berjudul Sexual Politics (1970) dan Germaine
Greer dalam buku tentang The Female Eunuch (1970) mendorong
kembali batas-batas yang sebelumnya dianggap politis dengan
memfokuskan perhatian pada aspek-aspek pribadi, psikologis,
dan seksual yang memengaruhi ketertindasan perempuan
(Heywood 2016). Tujuan feminisme gelombang kedua ini bukan
hanya emansipasi politik, tetapi yang lebih mendasar adalah
kebebasan perempuan, khususnya di ruang pribadi. Kaum

114
feminisme radikal percaya bahwa pembagian gender merupakan
celah sosial yang sangat signifikan secara politis dan semua
itu berakar dalam struktur kehidupan keluarga. Karenanya,
kelompok feminisme sosialis meyakini bahwa kebebasan
perempuan baru akan diperoleh manakala telah dilakukan
perubahan sosial secara radikal.
Dari penjelasan di atas, tampak jelas bahwa perbedaan
gender antara laki-laki dan perempuan terjadi melalui proses
yang panjang yang berakar dari kehidupan keluarga. Oleh karena
dibentuk secara sosial budaya, maka gender bukan kodrat.
Hal itu membuktikan bahwa peran gender tidak bersifat tetap,
sehingga dapat diubah dari masa ke masa, berbeda untuk setiap
kelas dan ras. Peran gender pun dapat dipertukarkan, tidak
seperti halnya identitas jenis kelamin, yang secara alamiah tidak
mungkin dapat diubah.

1. Peran Gender
Peran gender adalah peran yang dilakukan perempuan
dan laki-laki sesuai dengan status, lingkungan, budaya, dan
struktur masyarakatnya. Peran gender tidak perlu diubah jika
tidak menimbulkan ketidakadilan. Secara seksual, perempuan
mengalami haid, hamil, melahirkan, dan menyusui dan sekaligus
dalam perpektif gender ia diberi tanggung jawab untuk
memelihara anak. Jika relasi antara suami dan istri berjalan baik,
maka peran gender tersebut tidak perlu diubah. Akan timbul
ketidakadilan bagi perempuan apabila karena siklus haid, hamil
dan melahirkan menjadi alasan bagi kelompok tertentu untuk
melarang perempuan bekerja karena ia harus memelihara anak.
Perbedaan jenis kelamin melahirkan perbedaan-perbedaan
gender termasuk perbedaan peran, sehingga muncul istilah
peran kodrat, yaitu peran yang diberikan oleh Tuhan, seperti
haid, hamil, melahirkan dan peran gender lainnya. Peran gender
seringkali diyakini sebagai peran kodrati, yang diberikan oleh
Tuhan, padahal sebenarnya peran gender merupakan konstruksi

115
atau ketentuan sosial yang senantiasa dapat diubah. Pemahaman
yang tidak tepat terhadap peran gender akan memunculkan
pembagian peran yang kaku untuk laki-laki dan perempuan,
bahkan bisa saja terjadi pembagian peran yang bias gender.
Berkaitan dengan hal itu, terdapat dua istilah yang menunjuk
peran gender, yakni peran produktif-reproduktif dan peran
publik-domestik. Pembagian peran pada umumnya didasarkan
pada perbedaan biologis antara perempuan dan laki-laki. Budaya
masyarakat menggunakan perbedaan biologis ini sebagai dasar
terhadap pembagian tugas yang berbeda antara laki-laki dan
perempuan. Pada sebagian besar masyarakat, peran gender
utama perempuan adalah sebagai ibu rumah tangga, pengelola
rumah tangga, ibu serta istri. Sebaliknya, peran gender laki-
laki adalah sebagai pencari nafkah utama keluarga, sebagai
kepala keluarga, serta sebagai bapak. Dalam peran-peran inilah,
feminitas didefinisikan dan dinilai.
Peran laki-laki dan perempuan dibedakan atas peran
produktif, reproduktif, dan sosial, yaitu (1) peran produktif
merujuk kepada kegiatan yang menghasilkan barang dan
pelayanan untuk konsumsi, dan perdagangan. Semua pekerjaan
yang dilakukan di pabrik, kantor, dan pertanian termasuk dalam
kategori ini. Hanya aktivitas ini yang dihitung sebagai ekonomi
dan dimasukkan ke dalam produksi nasional bruto suatu
negara. Walaupun perempuan dan laki-laki terlibat di dalam
ranah publik lewat aktivitas produktif, pembagian kerja secara
gender tetap terjadi, (2) peran reproduktif dapat dibagi menjadi
dua, yaitu biologis dan sosial. Reproduktif biologis merujuk
kepada bagaimana manusia melahirkan seorang manusia baru,
sebuah aktivitas yang hanya dapat dilakukan oleh perempuan.
Reproduksi sosial merujuk kepada semua aktivitas merawat
dan mengasuh yang diperlukan untuk menjamin pemeliharaan
dan bertahannya hidup manusia. Dengan demikian aktivitas
reproduksi adalah aktivitas yang mereproduksi tenaga kerja
manusia. Merawat anak, memasak, memberi makan, mencuci,

116
dan aktivitas rumah tangga lainnya masuk dalam kategori ini,
(3) Peran sosial, dimana kegiatan kemasyarakatan merujuk
kepada semua aktivitas yang diperlukan untuk menjalankan
dan mengorganisasikan kehidupan masyarakat. Pemerintah,
organisasi dan partisipasi dalam kegiatan sosial dan kebudayaan
(kerja bakti, gotong royong pembuatan jalan kampung,
perawatan kesehatan, sekolah, dan lain-lain) semuanya adalah
kegiatan kemasyarakatan. Peran sosial ini umumnya dilakukan
oleh laki-laki.

2. Stereotipe Gender
Stereotipe gender adalah suatu pelabelan atau bentuk
generalisasi perilaku individu-individu dari anggota kelompok
tertentu baik itu menurut suku bangsa, bangsa dan jenis kelamin.
Pelabelan tersebut secara faktual belum tentu benar. Dalam
konteks stereotipe gender, perbedaan jenis kelamin antara laki-
laki dan perempuan telah memengaruhi anggota masyarakat
untuk memberi persepsi identitas perbedaan peranan gender
yang dalam sepanjang sejarah manusia menimbulkan adanya
ketidakadilan dan ketidaksetaraan gender. Stereotipe gender
dapat dibedakan ke dalam beberapa kategori, yaitu ke dalam
sifat atau karakteristik perilaku atau kondisi fisik, peran gender,
nilai gender dan status gender.

a. Sifat Perilaku Gender


Istilah feminis dilabelkan untuk perempuan, sebaliknya
istilah maskulin dilabelkan untuk laki-laki. Padahal dalam
kenyataannya, bisa saja baik perempuan maupun laki-laki
memiliki salah satu atau lebih karakter feminin dan maskulin
tersebut. Di desa misalnya, dapat dijumpai perempuan yang
kuat bekerja sebagai pemecah batu dan penggali pasir serta
mengangkutnya ke halaman rumah, sementara laki-laki yang
lemah bekerja sebagai penempel kertas dalam pembuatan
layang-layang. Di kota dapat ditemukan atlet nasional angkat

117
besi perempuan sebagaimana halnya laki-laki, sebaliknya laki-
laki juga bisa segemulai penari perempuan.
Dalam hal peran, perempuan diberi label berperan di dalam
rumah dalam kegiatan domestik, sebaliknya laki-laki dianggap
selalu berperan ke luar rumah dalam kegiatan publik. Peran
gender tersebut acapkali dapat dilihat dari tulisan dan atau
ilustrasi di buku pelajaran sekolah yang menggambarkan peran
ibu yang sedang memasak di dapur. Dalam kenyatannya baik di
desa maupun di kota, perempuan dan laki-laki sama-sama bisa
melakukan kedua peran tersebut.
b. Nilai Gender
Nilai gender, warna-warna baju atau barang-barang lainnya
dilabelkan menurut jenis kelamin, baik dalam teks mupun
ilustrasi bahan ajar, misalnya warna merah muda dilabelkan
untuk meja belajar dan alat-alat tulis bagi anak perempuan.
Sementara itu, warna biru dilabelkan pada baju, meja belajar
dan alat-alat tulis anak laki-laki.
c. Status Gender
Dalam hal status gender dalam keluarga, masyarakat, dan
negara, laki-laki diberi label sebagai pekerja, pemimpin atau
kepala keluarga, dan pemimpin masyarakat seperti kepala desa
atau kelurahan, pengurus organisasi dan sebagainya.
Pembagian peran, nilai dan status gender itu merupakan
sesuatu yang wajar asal tidak diartikan bahwa perbedaan itu
menempatkan yang satu boleh mengeksploitasi yang lain. Dalam
kaitan inilah, isu gender menjadi hangat dan kontroversial.
Kecenderungan yang ada menunjukkan perbedaan-perbedaan
itu tidak menguntungkan perempuan, tetapi sebaliknya
justru memojokkan perempuan. Itulah sebabnya, dalam
pengembangan bahan ajar berwawasan gender penting sekali
untuk menghilangkan stereotype gender yang tidak kodrati,
tetapi mempromosikan keadilan dan kesetaraan gender (Redjeki
2010)

118
3. Gender dan Peran Politik Perempuan di Indonesia
Hingga sejauh ini, hak-hak berpolitik perempuan secara
normatif tidak terdapat masalah yang berarti, sebab dari
undang-undang pemilu, partai politik, serta susunan dan
kedudukan MPR, DPR, dan DPRD tidak ditemukan ketentuan
yang diskriminatif dan memarginalisasi perempuan. Dengan
kata lain, hak berpolitik secara normatif antara laki-laki dan
perempuan diakui memiliki kesederajatan dalam hukum politik.
Pasal 27 ayat (1) UUD 1945 yang berbunyi “segala warga negara
bersamaan kedudukannya di dalam hukum dan pemerintahan,
dan wajib menjunjung hukum dan pemerintahan itu dengan
tidak ada kecualinya”. Namun demikian, kesetaraan hak
antara perempuan dan laki-laki yang secara normatif sejajar,
tetapi dalam berbagai kehidupan termasuk hak berpolitik
perempuan tidak saja diperdebatkan, bahkan ditempatkan di
kelas kedua atau second role. Barangkali tidak terlalu lama untuk
mengingatkan bahwa ketika terjadi proses pergantian pimpinan
di Indonesia pasca runtuhnya Orde Baru, munculnya tokoh
perempuan dalam hal ini Megawati Soekarnoputri mendapat
penolakan yang kuat. Dasar penolakan bukan karena asal usul
Megawati, tetapi jenis kelamin Megawati yang perempuanlah
yang menyebabkan penolakan itu.
Dengan usaha keras dan lobi politik yang melelahkan yang
dilakukan partai PDIP, Megawati dapat menjadi Presiden setelah
KH. Abdurahman Wahid diberhentikan oleh MPR melalui
Sidang Istimewa MPR tanggal 23 Mei 2001. Persoalan tersebut
membuktikan bahwa kemampuan perempuan masih sangat
diragukan. Kini persoalan tersebut masih mengganjal dalam
hati perempuan yang peduli atas nasib perempuan dalam hal
berpolitik. Salah satu hal yang diperjuangkan adalah adanya
jaminan kuota perempuan di berbagai elemen pemerintahan.
Jaminan itu adalah dimasukkannya kuota bagi perempuan dalam
undang-undang politik. Akhirnya, perjuangan tersebut berhasil
dengan dimasukkan syarat kuota perempuan dalam undang-

119
undang politik.
Jauh sebelum itu, pada bulan Juli tahun 2002, Khofifah Indar
Parawansa (dalam Kompas 11 Juli 2002) menyatakan bahwa
terdapat 42 organisasi yang tergabung dalam koalisi perempuan
politik yang melobi pimpinan partai politik sebelum adanya
Rancangan UU Partai Politik, UU Susunan dan Kedudukan
DPR-MPR, serta UU Pemilu masuk ke DPR. Hasil lobi tersebut,
menurut Khofifah, mendapat perhatian yang cukup besar dari
pimpinan partai politik, misalnya Partai Demokrasi Indonesia
Perjuangan (PDIP) yang secara internal telah menjalankan
komitmen 20 persen, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) 30
Persen, dan Golongan Karya 25 persen.
Keinginan adanya jaminan kuota ini mengingat perempuan
yang ada di parlemen saat ini jumlahnya amat rendah, yakni
hanya 8,9 persen. Padahal pada tahun 1997 sudah mencapai
12 persen sedikit lebih kecil bila dibandingkan tahun 1992
yang berjumalah 12,8 persen. Tetapi perjuangan untuk adanya
jaminan kuota perempuan di lembaga negara tidak mendapat
dukungan yang signifikan dari Presiden Megawati. Dalam salah
satu pidatonya, Megawati menyatakan bahwa esensi partisipasi
gender itu tidak terletak pada kuota, melainkan pada pemberian
kesempatan yang sama kepada semua warganegara” (Kompas,
19 November 2002). Tentu saja pernyataan Megawati ini
mengundang reaksi keras dari berbagai kalangan LSM. Memang
secara ideal pernyataan itu benar, tetapi menjadi kurang bijak
bila hal tersebut diterapkan di Indonesia. Hal ini dikarenakan
sejak awal, perempuan Indonesia selalu ditinggal, sehingga
ketika secara normatif diberlakukan sama dengan laki-laki,
perempuan tetap tertinggal. Ibarat laki-laki telah berlari 100
km di depan, perempuan baru siap di start. Hal inilah yang
menjadikan perempuan Indonesia tertinggal terus. Padahal
pemberian kuota terhadap perempuan di badan parlemen
maupun badan negara lain bukanlah merupakan sesuatu yang
haram, sebab dalam International Parliament Union (IPU) tahun

120
1994 terdapat rekomendasi perekrutan perempuan minimal 30
persen dalam badan eksekutif dan legislatif.
Inilah yang barangkali tidak dipahami oleh pengambil
kebijakan di negeri ini, sehingga pengambilan keputusan, tidak
menghiraukan pada tataran riil, dimana semangat patriarki
masih kental di tengah masyarakat. Dari diskusi tersebut
menandakan adanya pandangan yang berbeda antara perempuan
yang bergerak pada penyetaraan perempuan terhadap laki-
laki. Pandangan inilah yang justru menghambat upaya untuk
menyetarakan peran politik perempuan dan laki-laki. Sepanjang
ketentuan itu masih secara umum dan normatif memberikan
kesempatan yang sama terhadap laki-laki dan perempuan, maka
sepanjang sejarah bangsa ini perempuan akan terus tertinggal,
sebab perempuan telah terlanjur tertinggal di belakang.
Keterbatasan ruang publik bagi perempuan, menyebabkan
akses perempuan terhadap ruang publik juga terbatas. Upaya
penyetaraan perempuan, secara normatif, terganjal oleh
ketidakpekaan pimpinan bangsa ini (baik yang laki-laki maupun
perempuan atas jender), yang kemudian justru memunculkan
kesan bahwa perempuan memang akan terus di belakang dan
tertinggal. Apabila perempuan harus melakukan perjuangan
secara ideal, maka hal itu tidak dapat dilakukan setahun dua
tahun, bahkan puluhan tahun. Sepanjang perempuan masih
merupakan golongan minoritas di badan eksekutif maupun
legislatif, apalagi keberadaannya di lembaga tersebut bukan
atas dasar kualifikasi bidang politik yang dipersyaratkan, maka
ketertinggalan perempuan terhadap kaum laki-laki akan lebih
jauh lagi.
Posisi perempuan dalam memperoleh hak-hak politik
sesungguhnya sudah diatur dan dijamin dalam sistem hukum,
termasuk hukum Islam. Namun ranah budaya tampaknya masih
menjadi kendala bagi peningkatan peran politik perempuan.
Dari aspek budaya inilah, ketertinggalan perempuan dalam
berpolitik dipengaruhi oleh pola pikir masyarakat yang

121
berpaham patriarkhi. Paham ini bahkan secara implisit terdapat
dalam UUD 1945, yang pada awalnya memiliki semangat
integralistik, yang memberikan kekuasaan besar kepada
penguasa (laki-laki). Dalam kaitan ini, Pudji Astuti (2008)
menyatakan bahwa di Indonesia, gambaran peran perempuan
di dunia publik yang terkait dengan politik secara statistik
masih belum menggembirakan. Hal ini dapat dilihat dari hasil
pemilu dari tahun ke tahun. Peran perempuan di bidang politik,
termasuk pucuk pimpinan penentu kebijakan di pemerintahan
baik, tingkat pusat maupun daerah, desa sekalipun, masih
didominasi kaum pria. Bukan berarti tokoh politik perempuan
dan pemimpin perempuan di bidang pemerintahan tidak ada,
namun jumlahnya masih sangat jauh dari imbang dengan jumlah
pemimpin dan tokoh politik laki-laki, sementara secara statistik
jumlah penduduk perempuan lebih banyak daripada laki-laki.
Minimnya jumlah perempuan sebagai penentu kebijakan
politik, menyebabkan keputusan mengenai kebijakan umum
yang memengaruhi kesejajaran perempuan masih dipegang oleh
laki-laki, yang sebagian besar masih mencitrakan bahwa politik
tidak cocok untuk perempuan. Perempuan harus menurut saja
apa keputusan politik yang akan diambil oleh laki-laki, karena
laki-lakilah yang dianggap paling tahu dan layak berpolitik. Bias
gender dalam bidang politik juga masih terasa hingga hari ini.
Selain itu, juga terdapat indikasi bahwa, jika jumlah
perempuan lebih banyak dilibatkan dalam proses pengambilan
keputusan, maka fokus kehidupan politik akan berubah. Dampak
yang paling jelas adalah akan terjadinya perluasan wilayah politik
ke arah masalah-masalah dan isu-isu yang semula dianggap
bukan isu politik, seperti kesejahteraan anak, perlindungan
terhadap reproduksi perempuan, dan lain-lain. Kehidupan
politik barangkali akan lebih bermoral karena perempuan
lebih mementingkan isu politik konvensional, seperti ekonomi,
pendidikan, perumahan, lingkungan, kesejahteraan sosial
daripada politik keras (hard politic), seperti penambahan jumlah

122
personil tentara, perang, pembelian senjata, dan pembuatan
senjata muklir.
Salah satu hal yang bisa dilakukan adalah dengan
berkampanye dan mensosialisasikan bahwa berpolitik bukan
hanya urusan laki-laki, melainkan juga merupakan hak kaum
perempuan. Di sisi lain, kaum perempuan sendiri harus
meningkatkan kemampuan dan kualitasnya, dan harus bisa
melepaskan diri dari belenggu stereotipe gender, agar menjadi
percaya diri jika diberi kesempatan untuk memegang suatu
jabatan politis. Masyarakat juga harus mulai dibiasakan untuk
menerima tokoh politik perempuan tanpa mencari-cari alasan
dengan menjustifikasi lewat ayat-ayat agama yang terkadang
salah penafsirannya. Peran dunia pendidikan juga sangat
penting dalam membentuk wawasan politik peserta didik tanpa
membedakan peserta didik laki-laki dan perempuan.
Potret perempuan Indonesia seringkali masih diwarnai
dengan gambaran kekerasan, baik fisik, sosial maupun kekerasan
dalam bentuk gagasan. Ini menegaskan kuatnya dominasi
dan ketimpangan dalam hubungan laki-laki dan perempuan.
Berdasarkan hal tersebut, peran ganda wanita menjadi peran
yang dilematis, bukan hanya karena wanita mendapatkan beban
tambahan selain beban peran reproduktif, tetapi juga karena
tidak terjaminnya keamanan pada saat wanita menjalankan
perannya, terutama makin banyaknya keterlibatan kaum wanita
di luar rumah. Pemberlakuan Peraturan Daerah Tangerang
tentang Larangan Pelacuran telah memakan korban seorang
perempuan baik-baik yang bukan pelacur. Adanya kasus seorang
istri guru yang tertangkap Satuan Polisi Pamong Praja karena
pulang larut malam dicurigai sedang menunggu pelanggan,
tentunya tidak perlu terjadi jika pemberlakuan perda tersebut
dilakukan secara cermat dan hati-hati.
Selain itu, kentalnya masyarakat patriarkhis menempatkan
perempuan pada posisi nomor dua atau sebagai “konco
wingking” (Jawa), juga menambah deretan panjang marginalisasi

123
perempuan karena bias gender. Domestifikasi negara terhadap
perempuan telah dimulai dengan pereduksian makna peringatan
Kongres Perempuan 1928 dengan menetapkannya sebagai
hari ibu. Negara, lebih lanjut membangun mitos perempuan
sebatas pada peran domestik pendamping suami, pendidik
anak-anak, pencari nafkah tambahan hingga sebagai pekerja
negara tak dibayar, misalnya dalam Darma Wanita dan Program
Kesejahteraan Keluarga (PKK). Citra perempuan Indonesia
yang penuh inferioritas dan ketidakberdayaan tersebut dicoba
diakhiri oleh Kongres Perempuan Indonesia pada tanggal 16-17
Desember 1998 (Eva 2004:54). Melibatkan perempuan dalam
pembangunan bukan karena keterlibatan atau mendompleng
nama suaminya, tetapi perempuan dilibatkan dalam statusnya
sebagai pribadi dan dirinya sendiri dalam kegiatan pembangunan.
Dalam berpolitik, perempuan selalu berada di posisi belakang
laki-laki atau makhluk “bukan perempuan”. Karena kondisi
demikian, pemerintah menetapkan ketentuan 30 % kuota
untuk perempuan, terutama dalam mengisi jabatan politik.
Hal ini tentu tidak terjadi jika masyarakat memahami adanya
kesetaraan gender antara perempuan dan laki-laki di segala
sektor kehidupan baik politik, ekonomi, sosial, dan budaya.

E. Globalisasi
Istilah globalisasi telah digunakan dalam banyak sekali
pengertian. Namun demikian, diakui bahwa tidak ada kata
sepakat di kalangan ilmuwan mengenai definisi globalisasi
(Winarno 2008). Masing-masing kelompok ilmuwan memiliki
definisi sesuai dengan ideologi dan perspektif yang mereka
gunakan.
Konsep-konsep yang serumpun dengan globalisasi, di
antaranya interdependensi global bangsa-bangsa, tumbuhnya
sebuah sistem dunia, akumulasi dalam skala dunia, kampung
global, dan konsep serupa lainnya sesungguhnya berakar pada
konsep yang lebih umum, yaitu akumulasi modal, perdagangan,

124
dan investasi tidak lagi dibatasi pada negara bangsa (Petras dan
Henry Veltmeyer 2014). Pendek kata, globalisasi mengacu pada
aliran barang, investasi, produksi, dan teknologi lintas bangsa.
Kurniawan (2009) memaknai globalisasi sebagai konstruksi
struktural dan kultural yang menjamin bekerjanya integrasi
pasar kapital, barang, dan jasa di seluruh dunia. Mengutip
pandangan Glatzer dan Rueschemeyer, Kurniawan (2009)
mengemukakan lima aspek penting dalam batasan globalisasi.
Pertama, meluasnya perdagangan internasional baik dalam
hal barang maupun jasa. Kedua, meningkatnya aliran modal
internasional. Ketiga, meningkatnya internasionalisasi produksi
melalui perusahaan-perusahaan transnasional dan rantai
komoditi global. Keempat, meningkatnya peran organisasi
internasional, seperti World Trade Organisation (WTO), World
Bank (WB), dan International Monetary Fund (IMF). Kelima,
makin meningkatnya aliran ide-ide ekonomi yang berkarakter
transnasional.
Pemahaman Glatzer dan Rueschemeyer tentang globalisasi
menunjukkan bahwa integrasi ekonomi global berlangsung
melalui proses ekonomi (mekanisme pasar) dan politik. Seperti
dikatakan Beyeler (dalam Kurniawan 2009), bahwa aliran
ekonomi material terjadi karena dua model keputusan, yaitu
keputusan pasar dan keputusan politik. Integrasi ekonomi
global melalui mekanisme pasar, menurut pandangan banyak
pengamat, lebih dominan daripada integrasi politik. Itulah
sebabnya, Ruggie, Strange, Cerny, Greider, dan Friedman sepakat
bahwa globalisasi membawa kemenangan ekonomi atas politik
dan itu juga diperlihatkan oleh penurunan atas pembuatan
kebijakan negara (Kurniawan 2009).
Dominannya globalisasi ekonomi dalam hubungan
antarbangsa dan relasi antarnegara dapat dirunut pada abad
ke-16, di mana perusahaan-perusahaan di negara-negara yang
perekonomiannya maju telah meluaskan jangkauan aktivitas
produksi dan perdagangan yang makin intensif pada masa

125
kolonialisme ke berbagai belahan dunia.
Globalisasi ekonomi ini membawa dampak pada runtuhnya
hambatan ekonomi nasional, meluasnya aktivitas produksi,
keuangan, dan perdagangan secara internasional serta semakin
berkembangnya kekuasaan perusahaan transnasional dan
institusi moneter internasional (Khor 2002).
Globalisasi ekonomi ditandai oleh peningkatan konsentrasi
dan monopoli berbagai sumberdaya dan kekuatan ekonomi oleh
perusahaan-perusahaan transnasional serta oleh perusahaan-
perusahaan keuangan dan dana global. Proses tersebut dinamai
transnasionalisasi, di mana semakin sedikit perusahaan
transnasional yang mampu meraih pangsa besar atau
peningkatan proporsi secara cepat dari pembagian sumberdaya
ekonomi, produksi, dan pangsa pasar (Khor 2002).
Pada zaman dahulu, perusahaan multinasional dapat
mendominasi pasar dari sebuah produk tunggal, namun pada
era global sekarang ini perusahaan transnasional yang besar
memproduksi dan menjual berbagai produk, pelayanan, dan
bidang-bidang yang kian beragam. Sebagai contoh, Samsung
Korea tidak hanya menjual handphone, tetapi juga barang-
barang elektronik lainnya, seperti air conditioner (AC), pendingin
ruangan (cooler), mesin cuci, televisi, dan lain-lain. Fakta lain
menunjukkan bahwa makin sedikit perusahaan transnasional
yang mampu menguasai pasar global, baik dalam komoditas
barang-barang maupun jasa. Inilah yang menyebabkan
terjadinya merger perusahaan transnasional dan akuisisi,
seperti pembelian blackberry oleh perusahaan Samsung untuk
produksi smartphone.
Para pembela globalisasi ekonomi meyakini bahwa tingkat
kemiskinan dan ketimpangan distribusi pendapatan yang
menimpa sebagian besar masyarakat dari negara-negara dunia
ketiga yang sebagian besar tinggal di wilayah selatan disebabkan
oleh kurangnya mereka membuka pasar-pasar nasional terhadap
pasar-pasar global (Winarno 2008). Pendek kata, mereka

126
miskin dan terbelakang karena tidak tersentuh oleh globalisasi.
Solusinya adalah negara-negara dunia ketiga harus terintegrasi
dalam sistem global.
Dalam realitasnya, globalisasi tidak hanya terjadi pada
aspek ekonomi melalui mekanisme pasar, tetapi juga melalui
ranah politik. Jika globalisasi ekonomi hadir melalui logika
alokasi pasar yang diatur dengan prinsip “insivible hands”,
maka integrasi politik berlangsung melalui hierarki politik yang
dibentuk oleh aturan-aturan agregasi kepentingan atau dalam
bahasa Beyeler, “keputusan-keputusan politis telah mengubah
bentuk aliran barang lintas batas” (Kurniawan 2009).
Domain politik dari globalisasi ini menurut Khor (2002)
adalah globalisasi dalam kebijakan dan mekanisme pembuatan
kebijakan nasional. Kebijakan nasional baik dalam bidang
ekonomi, sosial, budaya, maupun teknologi yang sebelumnya
berada di bawah yurisdiksi pemerintah dan masyarakat dalam
suatu negara bergeser menjadi di bawah kendali badan-badan
internasional atau perusahaan swasta besar serta pelaku
ekonomi atau keuangan internasional. Negara bangsa bukanlah
aktor yang efektif dalam pendistribusian kekayaan dan sumber-
sumber ekonomi yang langka, demikian pembelaan kaum
globalis (Winarno 2008). Sedikit banyak hal ini menyebabkan
terjadinya erosi kedaulatan nasional dan mempersempit
kemampuan pemerintah nasional untuk memilih berbagai
piihan dalam kebijakan ekonomi, sosial, dan budaya.
Negara-negara sedang berkembang merasakan bagaimana
kemampuan mereka dalam membuat kebijakan nasional
tergerus oleh pengaruh globalisasi. Mereka harus mengadopsi
kebijakan-kebijakan yang dibuat oleh entitas lain, yang dalam
hal tertentu dapat mengganggu fokus perhatian negara tersebut.
Akibat dari liberalisasi pasar dan perkembangan teknologi,
didukung oleh kekuasaan para pelaku ekonomi dan spekulator
besar yang tidak terdeteksi, semakin menyulitkan negara sedang
berkembang untuk mengontrol tingkat kurs dan aliran keluar

127
masuk uang dari negaranya (Khor 2002). Institusi-institusi
internasional, seperti Bank Dunia, IMF, dan WTO makin dominan
dan mengontrol kebijakan negara, misalnya bantuan dan hibah
akan diberikan kepada pemerintah negara sedang berkembang
dengan persyaratan tertentu, seperti adanya kebijakan anti
korupsi dan adanya jaminan terlaksananya good governance di
negara yang akan menerima bantuan.
Dalam hal perdagangan internasional, negara anggota WTO
harus mematuhi ketentuan yang telah disepakati. Jika negara
anggota melanggarnya, maka dapat mengakibatkan pengenaan
sanksi perdagangan atas barang-barang ekspor suatu negara
melalui sistem penyelesaian yang mekanisme penegakan
hukumnya dikendalikan oleh rezim WTO.
Negara-negara maju dalam percaturan global mengontrol
proses dan kebijakan badan-badan ekonomi internasional.
Namun berkembang pula bahwa perusahaan-perusahaan
transnasional besar telah mengambil alih sebagian besar
pembuatan keputusan dalam produksi, alokasi, dan pemasaran
barang-barang dan jasa di dunia. Bahkan perusahaan-perusahaan
transnasional dan investasi modal global dapat mencari wilayah-
wilayah yang menguntungkan dan menawarkan insentif yang
lebih baik daripada yang ditawarkan entitas negara.
Hal itu menandakan bahwa ada negara-negara yang
diuntungkan oleh proses globalisasi dan terdapat pula negara-
negara yang dirugikan oleh proses globalisasi. Globalisasi
mengakibatkan terjadinya pengkutuban antara sekelompok
negara yang meraih keuntungan dan sebagian besar negara
yang mengalami kekalahan dalam persaingan dan terpinggirkan
karenanya. Hal ini diketahui karena sumber-sumber investasi,
pertumbuhan, dan teknologi modern terpusat di sebagian kecil
negara, yaitu di Amerika Utara, Eropa, Jepang, dan negara-negara
industri baru di Asia Timur.
Fenomena global yang ditandai oleh kekalahan sebagian
besar negara, yakni negara sedang berkembang, baik di Asia,

128
Afrika, maupun Amerika Latin menunjukkan bahwa hubungan
eksploitatif antara negara maju dan negara sedang berkembang
makin diperkukuh oleh rezim global. Dalam amatan Petras dan
Henry Veltmeyer (2014), ekspansi aliran modal dan perdagangan
komoditas via hubungan yang tidak adil pada saat ini merupakan
kelanjutan dari hubungan imperialis pada masa lalu. Dengan kata
lain, apa yang dideskripsikan sebagai globalisasi pada dasarnya
merupakan pelanggengan masa lalu berdasarkan penguatan
dan perluasan hubungan kelas yang eksploitatif ke wilayah-
wilayah yang sebelumnya di luar produksi kapitalis. Dalam
lensa imperialisme, perusahaan-perusahaan dan bank-bank
multinasional serta negara-negara penjajah menjadi kekuatan
pendorong dari aliran modal dan perdagangan komoditas
internasional. Pendek kata, para pengambil kebijakan di negara-
negara penjajahlah yang menentukan kerangka pertukaran
global (Petras dan Henry Veltmeyer (2014).

F. Penutup
Materi pendidikan politik yang dapat digunakan oleh pendidik
politik adalah materi yang dibutuhkan untuk meningkatkan
kecakapan warga negara, khususnya menumbuhkan kecakapan
berpikir kritis dan kesadaran kritis terhadap kehidupan bangsa
dan negara. Materi yang diperlukan untuk tujuan tersebut, yaitu
negara, pemerintah, wakil rakyat, partai politik dan demokrasi,
hak asasi manusia, gender dan politik, serta globalisasi.
Materi tentang negara, pemerintah, dan wakil rakyat
harus diketahui dan dipahami masyarakat agar mereka
memiliki pengetahuan yang benar tentang posisi dan peran
yang dimainkan oleh negara, pemerintah, dan wakil rakyat.
Dengan pengetahuan yang benar tersebut, masyarakat dapat
berperanserta dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan
bernegara, sekaligus juga memiliki kecintaan yang mendalam
terhadap bangsa dan negara.
Materi partai politik dan demokrasi penting karena

129
pengetahuan tentang hal ini akan meningkatkan wawasan
masyarakat tentang pentingnya partai politik sebagai sarana
pengembangan kedaulatan rakyat dan demokrasi yang
berkualitas. Pengetahuan tersebut juga akan membawa sikap
positif terhadap partai politik yang peranannya benar-benar
memperjuangkan rakyat. Sikap positif tersebut berguna sebagai
modal bagi masyarakat untuk berpartisipasi politik dalam
pembangunan bangsa dan negara.
Materi hak asasi manusia (HAM) bagi warga negara sangat
dibutuhkan karena relasi antara negara dan rakyat acapkali
menimbulkan persoalan pelanggaran hak asasi manusia, seperti
perampasan hak hidup, perampasan hak miliki, dan lainnya.
Dengan memahami materi HAM, warga negara akan mengetahui
hak asasi yang dimiliki dan jika ada pelanggaran HAM, warga
negara memiliki kecakapan untuk meminta perlindungan akan
hak asasinya.
Gender dan politik merupakan materi penting lainnya yang
harus dimiliki masyarakat dan warga negara Indonesia. Dominasi
laki-laki dalam berbagai aspek kehidupan, khususnya di bidang
politik, memerlukan perjuangan panjang bagi kaum perempuan
untuk memperoleh hak politik. Materi ini diperlukan tidak hanya
bagi WNI laki-laki, tetapi juga perempuan, agar mereka memiliki
pemahaman yang komprehensif tentang peran yang dimainkan
oleh laki-laki dan perempuan dalam dunia sosial dan politik.
Perkembangan global memengaruhi kehidupan nasional
baik dalam aspek sosial, budaya, politik, dan ekonomi. Kehidupan
bangsa dan negara tidak bisa steril dari pengaruh globalisasi, oleh
karena itu warga negara harus diberi materi tentang globalisasi
agar mereka dapat memainkan peran efektif dalam percaturan
nasional dan global.

130
BAB V

METODE, MEDIA, DAN LEMBAGA-


LEMBAGA PENDIDIKAN POLITIK

P
endidikan politik acapkali dipergunakan sebagai alat
untuk melegitimasi atau melanggengkan sistem dan
struktur sosial politik yang ada. Namun sebaliknya,
pendidikan politik juga dapat memainkan peranan strategis
guna mewujudkan suatu perubahan atau transformasi sosial
politik menuju sistem yang lebih demokratis dan adil.
Keberhasilan dari tujuan pendidikan politik tidak dapat
dilepaskan dari bagaimana pendekatan, metode dan media
yang digunakan dalam proses penyampaian pendidikan politik.
Berkaitan dengan hal tersebut, bab ini akan menguraikan
mengenai pendekatan, metode dan media pendidikan politik
untuk masyarakat.

A. Metode dan Media Pendidikan Politik


Metode pendidikan yang ditekankan untuk menunjang
keberhasilan pendidikan politik bagi warga negara lebih
ditekankan kepada metode pendidikan non formal. Metode ini
berbeda dengan metode pendidikan formal dan informal. Metode
pendidikan formal biasanya digolongkan dalam tiga tingkatan
yaitu primer, sekunder dan tersier di mana pemerintah bertindak
sebagai penanggung jawabnya; sedangkan metode pendidikan
informal adalah metode pendidikan yang tidak terorganisasi
dan biasanya juga tidak sistematis. Pendidikan non formal
adalah segala bentuk penyelenggaraan kegiatan pendidikan
yang sistematis dan diselenggarakan di luar sistem formal untuk
memberikan pola-pola pembelajaran kepada anggota kelompok
dalam suatu populasi (masyarakat) baik dari kalangan orang

131
dewasa maupun anak-anak.
Manfaat pendidikan ini baru dapat dirasakan melalui proses
yang panjang dengan jalan pengauatan pemahaman pada level
personal melalui pemupukan pengetahuan, ketrampilan, sikap
dan kemampuan untuk memahami sesuatu dari pengalaman
sehari-hari, menghadiri pertemuan, mendengarkan radio, TV,
media cetak, dan sebagaimnya. Melalui sumber-sumber tersebut,
masyarakat memperoleh pemahaman yang memadai tentang
politik dan pemerintahan atau segala sesuatu yang berkaitan
dengan seluk beluk sistem politik suatu negara.
Pendidikan politik ditekankan pada diri individu warga
negara. Karena menekankan pada proses dan otonomi
individual, model pendidikan politik (formal) dilakukan
dengan memberikan ruang yang cukup kepada warga negara
untuk berekspresi dan mencurahkan pendapat. Metode yang
digunakan dalam pendidikan politik, antara lain:
a. Bursa gagasan (brainstorming), yakni memunculkan
gagasan secara mendadak, kemudian memulai diskusi
berdasarkan gagasan tersebut.
b. Buzz groups, di mana masing-masing partisipan beralih
kepada rekan disamping kiri atau kanannya, dan kemudian
melakukan diskusi singkat satu lawan satu.
c. Studi kusus, di mana partisipasi membuat deskripsi tentang
bagaimana suatu masalah yang pernah muncul di masa lalu
dihadapi dan ditanggapi masyarakat.
d. Debat. Dalam hal ini, partisipan mengambil posisi yang
berbeda satu sama lain, bersikap sebagai oposisi atas
suatu masalah dan mengajukan argumentasi yang berbeda
dengan yang lainnya.
e. Pengharapan, yaitu suatu metode di mana partisipan
menyatakan apa yang diharapkannya.
f. Diskusi terbuka, di mana setiap partisipan dapat berbicara
tanpa interupsi (Khoiron, 1999: 128-129).

132
Media yang digunakan dalam pendidikan politik terdapat
dua model, yaitu media langsung dan media tidak langsung.
Media langsung. Dengan media ini, masyarakat terlibat secara
langsung, kritis dan otonom dalam proses-proses pendidikan
yang dilaksanakan. Media ini misalnya berbentuk diskusi,
pelatihan, workshop, debat terbuka, yang semuanya diarahkan
pada materi-materi pendidikan. Kelebihan media ini adalah,
ia lebih efektif dan berhasil dalam mencapai sasaran atau
tujuan pendidikan, karena media ini biasanya dilaksanakan
untuk jumlah terbatas dan kelompok terbatas. Sedangkan
kelemahannya adalah media ini tidak dapat mencapai tujuannya
secara cepat dalam ukuran massal. Media tidak langsung
merupakan media dimana warganegara tidak terlibat secara
langsung dalam proses pendidikan. Media ini biasanya dipakai
dalam proses pendidikan yang dilaksanakan secara massal
dengan tujuan membangkitkan kesadaran warga negara atau
memberi informasi penting kepada mereka tentang isi publik
tertentu yang harus diperhatikan bersama. Media ini tidak
dimaksudkan untuk membangun kecakapan atau keahlian
tertentu warga negara namun sebatas pada menggugah
kesadaran atau memberikan informasi. Media ini digunakan
misalnya untuk menyebarkan informasi secara massal misalnya
membuat spanduk, selebaran, leaflet, newsletter, memasang
iklan di media massa, menyebarkan informasi lewat internet,
dan sebagainya.

B. Lembaga-Lembaga Pendidikan Politik


Sebagaimana telah disinggung di atas, bahwa pendidikan
politik dapat diberikan dalam lembaga penyelenggara pendidikan
formal seperti sekolah dasar sampai perguruan tinggi, dalam
pendidikan non formal dan dalam pendidikan informal. Selain
itu, negara merupakan lembaga yang efektif juga memberikan
pendidikan politik pada warga negaranya, misalnya dalam
penyelenggaraan pemilu yang memilih wakil-wakil rakyat, dan

133
sebagainya. Keluarga, sekolah, partai-partai politik dan media
massa dengan segala jenisnya, merupakan sarana pendidikan
politik yang paling esensial. Peranan yang dapat dimainkan oleh
lembaga-lembaga tersebut adalah sebagai berikut.

1. Keluarga
Keluarga merupakan media pendidikan politik yang paling
utama dan paling urgen selama masa kanak-kanak. Keluarga
memegang peran paling fundamental dalam hal ini. Pengaruh
yang paling nyata adalah bagaimana keluarga dapat membangun
afiliasi dan loyalitas politik dasar anak-anaknya, membentuk
rambu­ -rambu dasar kepribadian yang nantinya akan
memberikan kontribusi dalam menumbuhkan orientasi politik
anak-anak dan mengembangkan kesadaran serta pemikiran
politik mereka.
Keluarga juga berperan membangun presepsi politik, seperti
persepsi tentang kekuasaan, yang nantinya akan berperan dalam
membentuk kesadaran politiknya sebagai warga negara. Bahkan
pengalaman-pengalaman individu dalam berinteraksi dengan
“kekuasaan “orang tuanya, secara parsial akan menentukan cara
berinteraksinya dengan kekuasaan negara di kemudian hari.

2. Sekolah
Sekolah berpengaruh besar dalam pendidikan politik
generasi muda. Sekolah berperan melalui pengajaran politik dan
karakter sistem sekolah. Melalui pengajaran politik, dilakukan
dengan mata pelajaran tertentu seperti dalam pendidikan
kebangsaan dan sejarah. Di Rusia, kurikulum sejarah digunakan
untuk melakukan doktrin politik atau pengajaran dan
pengkokohan ideologi politik. Di Indonesia pada era Orde Baru,
mata pelajaran PPKn diisi muatan P4 yang merupakan materi
pendidikan politik utama dalam rangka membangun warga
negara yang baik. Dalam karakter sistem sekolah, yakni dengan
suasana umum di sekolah dengan sistemnya, memainkan

134
peranan penting dalam membentuk sensitifitas siswa terhadap
dinamika kepribadian dan mengarahkan pandangan mereka
terhadap bangun politik yang ada. Hal ini merupakan pengaruh
dari:
a. Kualitas pengajar. Manakala pengajar benar-benar me­
nguasai materi pelajarannya dan dekat di hati siswa, yakin
dengan ideologi yang dianut dan berkomitmen dalam
perilakunya, ia akan lebih bisa menanamkan ideologi
tersebut.
b. Hubungan guru dengan muridnya. Terkadang guru yang
otoriter membuat siswa takut untuk memberi kritik atau
berbeda pendapat dengannya, dan tentu iklim demokratis
tidak dapat tercipta.
c. Organisasi-organisasi sekolah, seperti ikatan, kelompok dan
assosiasi pelajar. Sensitifitas siswa akan kemampuan diri
dan afiliasi komunalnya tergantung kepada banyak tidaknya
organisasi siswa dan tingkat kontribusi siswa didalamnya.

3. Partai Politik dan Kelompok Penekan (Pressure Group)


Partai politik khususnya di negara berkembang, memainkan
peranan penting dalam menciptakan dan mengubah kultur
politik. Sampai batas tertentu partai politik memainkan
perannya dalam pendidikan politik melalui; pertama, pengajaran
politik yang benar. Ini dilakukan dengan mengadakan berbagai
pertemuan, muktamar, resepsi, program pelatihan politik,
pengajaran sejarah nasional serta publikasi program dan
pandangan politik diberbagai jurnal dan buletinnya. Partai
membentuk berbagai informasi politik, ekonomi dan sosial
kepada rakyat dengan cara sederhana namun membangkitkan
kesadaran politik mereka. Selain itu, partai bekerja untuk
memobilisasi rakyat di belakang berbagai pandangan politik,
tujuan dan program tertentu melalui penyadaran politik. Partai
sebagai alat untuk menciptakan perubahan orientasi politik

135
dan perilaku masyarakat; kedua, pemberian kesempatan untuk
partisipasi politik secara teratur dan dalam bentuk yang lebih
kontinu. Huntington menegaskan bahwa sarana institusional
yang utama untuk mengatur keluasan partisipasi politik adalah
partai politik. Ia dapat memberi bingkai yang lebih penting dan
serasi, untuk mewujudkan partisipasi politik; ketiga, kehidupan
partai termasuk media penyiapan bagi individu untuk berani
mengambil keputusan dan berpikir independen mengenai
berbagai masalah umum, serta kemampuan untuk bersikap
kritis, dan menentukan pilihan.

4. Media Infomasi dan Komunikasi Publik


Media informasi yang dimaksud adalah radio, televisi,
pers, bioskop, teater, buku, mimbar masjid, lembaga ilmiah,
gelanggang budaya, lembaga pendidikan, asosiasi-asosiasi moral
dan sebagainya. Media informasi ini melakukan fungsi politiknya
pada masyarakat dalam bentuk berikut.
a. Kontrol sosial, berupa pemaparan berita dan informasi
tentang berbagai peristiwa yang terjadi dan meletakkannya
sebagai fokus perhatian. Ini merupakan fungsi politis,
karena inilah yang menentukan mana peristiwa yang tidak
harus dipublikasikan dan mana yang dibiarkan saja untuk
dikonsumsi.
b. Interpretasi berbagai peristiwa, menempatkannya
pada konteks umum dan menganalisis dampaknya. Ini
berpengaruh terhadap pengarahan perilaku politik sebagai
reaksi terhadap peristiwa-peristiwa tersebut.
c. Sosialisasi politik. Maksudnya adalah proses membentuk,
mengokohkan atau mengubah kultur politik. Media informasi
dapat dikategorikan sebagai agen-agen internasional
pendidikan politik melalui berbagai fakta, nilai, contoh-
contoh perilaku dan pengetahuan tentang karakter dunia
politik yang disajikannya.

136
C. Penutup
Pendidikan politik memerlukan metode dan media yang
terukur yang dapat menjadi jembatan penghubung antara
pendidik politik dengan warga negara. Metode pendidikan yang
paling efektif adalah metode pendidikan nonformal. Pendidikan
nonformal adalah segala bentuk penyelenggaraan kegiatan
pendidikan yang sistematis dan diselenggarakan di luar sistem
formal untuk memberikan pola-pola pembelajaran kepada
anggota kelompok dalam suatu populasi (masyarakat) baik dari
kalangan orang dewasa maupun anak-anak.
Metode yang biasa digunakan dalam pendidikan politik,
yaitu: (1) bursa gagasan (brainstorming), (2) buzz groups, (3)
studi kusus, (4) debat, (5) pengharapan, dan (6) diskusi terbuka.
Media yang digunakan dalam pendidikan politik terdapat
dua model, yaitu media langsung dan media tidak langsung. Media
langsung, dalam arti masyarakat terlibat secara langsung, kritis
dan otonom dalam proses-proses pendidikan yang dilaksanakan,
seperti melalui diskusi, pelatihan, workshop, debat terbuka,
yang semuanya diarahkan pada materi-materi pendidikan.
Media tidak langsung merupakan media di mana warganegara
tidak terlibat secara langsung dalam proses pendidikan. Media
ini biasanya dipakai dalam proses pendidikan yang dilaksanakan
secara massal dengan tujuan membangkitkan kesadaran warga
negara atau memberi informasi penting kepada mereka tentang
isi publik tertentu yang harus diperhatikan bersama. Contoh
media ini tidak langsung adalah spanduk, selebaran, leaflet,
newsletter, memasang iklan di media massa, menyebarkan
informasi lewat internet, dan sebagainya.
Lembaga-lembaga pendidikan politik yang dapat digunakan
untuk menyampaikan materi pendidikan politik yaitu keluarga,
sekolah, partai politik, kelompok penekan, serta media informasi
dan komunikasi publik.

137
BAB VI

PENDIDIKAN POLITIK, SOSIALISASI


POLITIK DAN KEPRIBADIAN POLITIK

P
endidikan politik telah dibahas panjang lebar pada bab-
bab awal. Dalam bab ini akan dilihat dua konsep yang saling
terkait dan penting dalam pemberian pendidikan politik
kepada masyarakat, khususnya generasi muda, yaitu sosialisasi
politik dan kepribadian politik. Dalam kehidupan politik, seperti
halnya wilayah kehidupan lain, sosialisasi merupakan kunci dari
perilaku. Pendidikan politik juga akan menentukan bagaimana
kepribadian politik masyarakat. Kepribadian politik yang baik
akan menentukan bagaimana anggota masyarakat atau warga
negara berpartisipasi politik secara konstruktif.

A. Konsep Pendidikan Politik


Sebagaimana sudah dijelaskan dalam bagian terdahulu
bahwa pendidikan politik merupakan upaya yang dilakukan
oleh lembaga pendidikan formal maupun non formal yang
tujuannya adalah membentuk dan menumbuhkan kepribadian
politik yang sejalan dengan kultur politik suatu negara agar
dapat berpartisipasi politik secara positif.
Pendidikan politik memiliki beberapa karakter, yang
dengannya seseorang dapat mengembangkan kepribadian
politik yang bermanfaat bagi berlangsungnya partisipasi politik
secara positif. Karakter dimaksud meliputi hal-hal berikut.
a. Kegiatan pendidikan politik tidak hanya bertujuan mem­
bangun dan mengembangkan pengetahuan politik tertentu
pada manusia, tetapi juga bertujuan membentuk dan
mengembangkan orientasi-orientasi politik pada diri

138
individu
b. Pendidikan politik tidak ditujukan untuk menumbuhkan
loyalitas individu kepada penguasa agar membenarkan
semua tindakannya, melainkan merupakan proses kegiatan
yang bertujuan membentuk mentalitas yang kritis dan
mampu melakukan dialog konstruktif dan bertindak
membawa perubahan ke arah uang lebih baik
c. Pendidikan politik tidak dapat direalisasikan, jika tidak
ada kebebasan pendapat, kritik, dialog, dan kontrol kepada
penguasa
d. Pendidikan politik merupakan proses berkesinambungan
sepanjang hayat
e. Pendidikan politik tidak terbatas pada kegiatan di sekolah
dan keluarga, tetapi juga meluas ke lembaga formal dan
nonformal, seperti partai politik, pers, dan sebagainya
f. Selain mempunyai landasan politik, pendidikan politik juga
memiliki landasan ideologis dan sosial.
Dari karakter pendidikan politik tersebut, pendidikan
politik memiliki tiga dimensi fundamental, yaitu (1) dimensi
landasan, yang membentuk kultur politik baik langsung
maupun tidak langsung, (2) dimensi tujuan, berupa kesadaran
politik, kepribadian politik, dan partisipasi politik, dan (3)
dimensi lembaga dan metode-metode , yang digunakan untuk
merealisasikan tujuan-tujuan tersebut.

B. Konsep Sosialisasi Politik


Konsep sosialisasi politik sudah lama dikenal, dan
menempuh perjalanan waktu yang sangat panjang. Kesadaran
politik tentang relevansi warga negara dalam kehidupan politik
baru muncul dengan jelas sesudah terjadinya serangkaian
revolusi sosial di Eropa selama abad 18. Baru sesudah itu, warga
negara tampil di atas panggung kehidupan politik (Handoyo
2008). Industrialisasi ekonomi dan demokratisasi kehidupan

139
politik yang berlangsung menyusul terjadinya revolusi sosial
telah membuka mata pengamat dan ilmuwan sosial betapa
pandangan dunia masyarakat mengenai kehidupan politik dapat
memengaruhi kehidupan politik.
Sosialisasi politik merupakan suatu proses bagaimana
memperkenalkan sistem politik pada seseorang dan bagaimana
orang tersebut menentukan tanggapan serta reaksi-reaksinya
terhadap gejala-gejala politik. Sosialisasi politik juga dapat
diartikan sebagai proses dimana individu memperoleh
pengetahuan, kepercayaan dan sikap politik (Maran, 1999:135).
Melalui sosialisasi politik, diharapkan setiap individu mau
dan mampu berpartisipasi secara bertanggungjawab dalam
kehidupan politik. Dalam konteks tersebut, sosialisasi merupakan
suatu proses pedagogik (proses pendidikan) atau suatu proses
pembudayaan insan-insan politik. Proses ini melibatkan semua
generasi, dimulai dari anak semasa masih kecil, di mana keluarga
berperan sebagai pelaku utama dalam sosialisasi.
Fred Greenstein (dalam Ruslan 2000:74) mendefinisikan
sosialisasi politik sebagai instruksi formal maupun non
formal, terencana maupun tidak terencana mengenai berbagai
pengetahuan, nilai, dan perilaku politik serta karakter
kepribadian yang mempunyai muatan politik. Almond dan Powell
memahami sosialisasi politik sebagai aktivitas yang dengannya
dapat dilakukan penanaman berbagai nilai dan orientasi politik
sejak kanak-kanak hingga usia matang, sehingga mereka yang
sudah matang mencapai posisi yang dapat mengantarkannya
untuk memainkan peran (Ruslan 2000:75).
Eric Romeo mengartikan sosialisasi politik sebagai kegiatan
yang di dalamnya terjadi transformasi berbagai nilai, keyakinan,
dan perasaan, yang membentuk kultur politik dengan baik dari
generasi ke generasi (Ruslan 2000:75).
Sosialisasi politik adalah cara-cara belajar seseorang
terhadap pola-pola sosial yang berkaitan dengan posisi-posisi
kemasyarakatan seperti diketengahkan melalui bermacam-

140
macam badan masyarakat (Rush dan Althoff 1997:35).
Dari berbagai definisi tersebut di atas, dapat disimpulkan
bahwa sosialisasi politik merupakan penyampaian pengetahuan
dan penanaman nilai-nilai politik kepada suatu generasi
dengan tujuan agar mereka dapat memainkan peran politik
secara baik di masa datang. Sosialisasi politik berlangsung
sejak awal dari masa kanak-kanak hingga dewasa. Sosialisasi
berlangsung berkesinambungan sepanjang hidup, sehingga
dalam diri individu terbentuk orientasi-orientasi, sikap-sikap,
dan pola-pola tingkah laku yang bermanfaat bagi individu untuk
berinteraksi dengan warga masyarakat lainnya. Sosialisasi
politik berlangsung dalam dua level, yaitu level komunitas
dan level individu. Pada level komunitas, sosialisasi dipahami
sebagai proses pewarisan kebudayaan, yaitu suatu sarana bagi
suatu generasi untuk mewariskan nilai-nilai, sikap-sikap, dan
keyakinan-keyakinan politik kepada generasi berikutnya. Proses
tersebut dinamakan transmisi kebudayaan. Dalam perspektif
individu, proses sosialisasi politik dapat dipahami sebagai
proses warga negara membentuk pandangan-pandangan
politik mereka. Freud melihat individu sebagai objek sosialisasi,
sedangkan Mead memandang individu sebagai aktor yang aktif
(Handoyo 2008).
Para agen sosialisasi politik mentransmisikan elemen-
elemen sosialisasi politik secara beragam. Rush dan Althoff
(1997:40) mengemukakan tiga mekanisme sosialisasi politik,
yaitu imitasi, instruksi, dan motivasi. Imitasi merupakan peniruan
terhadap tingkah laku individu lain, yang dilakukan sejak masa
kanak-kanak. Instruksi merupakan peristiwa penjelasan diri.
Seseorang dengan sengaja dapat ditempatkan dalam situasi
yang instruktif sifatnya. Praktik dari beberapa organisasi atau
kelompok-kelompok perorangan yang menjelma jadi kelompok-
kelompok diskusi merupakan contoh tipe instruksi formal.
Motivasi, seperti dijelaskan Le Vine, merupakan bentuk tingkah
laku yang tepat dan cocok dipelajari melalui proses coba-coba

141
dan gagal (trial and error). Imitasi dan instruksi merupakan
tipe khusus dari pengalaman, sedangkan motivasi lebih banyak
diidentifikasi dengan pengalaman sebelumnya.
Sosialisasi politik dapat dilakukan dengan menggunakan
metode langsung dan tidak langsung. Metode langsung, yaitu
berbagai proses kegiatan yang dengannya terjadi transformasi
muatan politik tertentu kepada individu dengan tujuan
membentuk orientasi-orientasi politik (Ruslan 2000). Metode
langsung dapat dilakukan dengan cara (1) pembelajaran
politik, (2) imitasi, baik melalui jalur formal dan nonformal, dan
(3) pengalaman-pengalaman politik. Metode tidak langsung
merupakan proses mendapatkan berbagai persiapan dan
orientasi secara umum, yang tidak bersifat politik, akan tetapi
setelah itu memengaruhi perkembangan orientasi politik
individu (Ruslan 2000). Metode tidak langsung ini memuat
dua unsur pokok, yaitu (1) tidak dibatasi oleh waktu, dalam
arti berlangsung sepanjang hayat individu, (2) belajar politik
secara tidak langsung meliputi perolehan berbagai tradisi,
keterampilan, dan tindakan-tindakan yang sesuai dengan
aktivitas politik. Strategi yang digunakan diantaranya pelatihan
atau magang dan generalisasi yaitu memperluas cakupan nilai-
nilai sosial ke berbagai bidang politik.

C. Kepribadian Politik
Sosialisasi politik akan membawa pada terbentuknya
pengalaman politik individu. Tujuan sosialisasi politik adalah
terbentuknya sikap, kepribadian individu, dan insan politik.
Pengalaman-pengalaman politik tentu akan berperan penting
dalam pembentukan kepribadian politik.
Kepribadian politik merupakan sejumlah respons yang
dinamis, sistematis, dan berkesinambungan, dan biasanya
terbentuk karena adanya rangsangan politik. Kepribadian politik
juga dipahami sebagai sejumlah orientasi yang terbentuk pada
diri individu untuk menghadapi dunia politik (Ruslan 2000).

142
Kepribadian politik mencakup berbagai dimensi,
diantaranya informasi dan persepsi yang berkaitan dengan dunia
politik, pandangan-pandangan, baik positif maupun negatif yang
merumuskan hubungan individu dengan simbol-simbol politik,
loyalitas, orientasi ideologis dan penilaian terhadap masalah-
masalah politik, serta sikap individu terhadap dunia politik.
Aspek-aspek ini diperoleh individu melalui proses sosialisasi
politik.
Dalam kaitannya dengan sistem politik, kepribadian politik
memiliki bermacam-macam tipe. Harold Lasswell menyebutkan
tiga tipe berikut.
a. Agitator politik, yakni seseorang yang mahir di bidang
kontak pribadi dan terampil dalam usaha membangkitkan
emosi-emosi politik.
b. Administrator politik, yakni orang yang terampil dalam
memanipulasi organisasi-organisasi ide-ide.
c. Birokrat politik. Orang yang sangat menekankan peraturan-
peraturan formal dan organisasi serta merealisasikannya
dalam situasi tertentu.

Berbeda dengan Laswell, David Riesman mengelompokkan


kepribadian politik dalam tiga tipe. Pertama, tipe pribadi yang
diarahkan oleh tradisi. Orang yang berkepribadian demikian,
tidak memiliki satupun konsepsi politik dan selalu bereaksi
terhadap lingkungan tertentu. Kedua adalah tipe pribadi yang
terarah ke dalam, dengan orientasi-orientasi yang berasal dari
masa kanak-kanak. Orang yang demikian tidak peka terhadap
pengaruh­ -pengaruh kontemporer. Ketiga, tipe pribadi yang
selalu berorientasi pada pengaruh-­pengaruh kontemporer.
Kepribadian politik terbentuk melalui metode-metode
sosialisasi atau pendidikan politik. Dalam kaitan ini terdapat
tiga faktor yang memberikan kontribusi dalam pengembangan
kepribadian politik yaitu :
a. Sistem politik dilihat dari format dan fungsinya, yang

143
memainkan peran penting dalam menentukan orientasi-
orientasi politik pada individu.
b. Berbagai bentuk pengalaman dan hubungan yang dibuat
oleh beberapa individu dan kelompok lain.
c. Kemampuan dan kecakapan-kecakapan khusus.

Kepribadian politik itu sendiri akan terus berkembang


sebagai hasil dari interaksi ketiga faktor tersebut.

D. Hubungan antara Pendidikan Politik, Sosialisasi


Politik, dan Kepribadian Politik
Pendidikan politik memiliki kaitan dengan sosialisasi
politik, dan kepribadian politik. Pendidikan politik sebagai
upaya penyampaian pengetahuan, wawasan, nilai-nilai, dan
keterampilan politik yang dilakukan oleh lembaga pendidikan
formal, nonformal, maupun informal kepada peserta didik,
dengan metode pendidikan dan melalui media pendidikan
tertentu yang dilakukan dengan tujuan untuk membentuk
kepribadian politik individu. Upaya tersebut sejalan dengan
kultur politik masyarakat dan bangsa, melalui proses-proses
sosialisasi sepanjang hayat pada diri individu, agar individu
tersebut menyadari bahwa dirinya merupakan bagian dari
masyarakat dan sistem politik, sehingga dapat berpartisipasi
secara positif dan konstruktif dalam kehidupan bermasyarakat,
berbangsa dan bernegara.
Dalam konteks Indonesia, lembaga-lembaga pendidikan
politik seperti keluarga, sekolah/perguruan tinggi, partai politik,
kelompok penekan, serta media informasi dan komunikasi
publik memiliki peran dalam mensosialisasikan nilai-nilai,
kultur, dan lembaga politik kepada warga negara, sekaligus juga
sebagai lembaga yang berperan mendidik warga negara menjadi
warga negara yang kritis dan memiliki kepedulian terhadap
masa depan bangsa dan negara Indonesia. Melalui proses-
proses tersebut, akan terbentuk kepribadian warga negara yang

144
dibutuhkan bagi pembangunan bangsa dan negara Indonesia.
Warga negara yang memiliki kepribadian politik yang baik,
yakni kepribadian politik Pancasila akan memandang dirinya
sebagai bagian dari pembangunan bangsa dan negara Indonesia
serta akan berperan sebagai partisipan politik yang tidak saja
memperkokoh sistem politik Indonesia berdasarkan Pancasila,
tetapi juga akan dapat membangun dinamika politik Indonesia
yang tidak larut oleh arus politik global, tetapi justru memberi
warna terhadap arus politik global.

E. Penutup
Pendidikan politik merupakan upaya yang dilakukan oleh
lembaga pendidikan formal maupun non formal yang tujuannya
adalah membentuk dan menumbuhkan kepribadian politik
yang sejalan dengan kultur politik suatu negara agar dapat
berpartisipasi politik secara positif.
Sosialisasi politik merupakan suatu proses bagaimana
memperkenalkan sistem politik pada seseorang dan bagaimana
orang tersebut menentukan tanggapan serta reaksi-reaksinya
terhadap gejala-gejala politik. Sosialisasi politik juga dapat
diartikan sebagai proses dimana individu memperoleh
pengetahuan, kepercayaan dan sikap politik.
Kepribadian politik merupakan sejumlah respons yang
dinamis, sistematis, dan berkesinambungan, dan biasanya
terbentuk karena adanya rangsangan politik. Kepribadian politik
juga dipahami sebagai sejumlah orientasi yang terbentuk pada
diri individu untuk menghadapi dunia politik.
Pendidikan politik dan sosialisasi politik harus dilalui
warga negara agar mereka memiliki kepribadian politik yang
diharapkan memberi kontribusi positif bagi pembangunan
bangsa dan negara Indonesia serta menjadi pemain utama dalam
mengarahkan arus politik global.

145
BAB VII

PEMBANGUNAN POLITIK DAN


PERUBAHAN POLITIK DALAM PERSPEKTIF
PENDIDIKAN POLITIK

D
alam kaitan dengan pendidikan politik yang benar, suatu
bangsa dan negara memerlukan pembangunan politik,
bahkan juga perubahan politik untuk memenuhi tuntutan
dan perubahan yang terjadi demi terwujudnya stabilitas dan
dinamika sistem politik. Pemerintahan yang kuat membutuhkan
sistem politik yang stabil, tetapi juga yang mampu beradaptasi
terhadap tuntutan dan perubahan yang terjadi di lingkungan
politik. Sistem politik yang labil akan mudah diombang-
ambingkan oleh kekuatan internal (oposisi) yang tidak
menginginkan pemerintahan bekerja dengan baik dan serangan
dari kekuatan eksternal yang ikut menumpang pada gerakan
oposisi, sehingga pada suatu saat mereka dapat mengambil alih
kekuasaan baik sesuai dengan konstitusi maupun dengan cara
nonkonstitusional. Namun demikian, sistem politik juga tidak
boleh terlalu kaku, sebab jika kaku, maka sistem tersebut tidak
akan mampu mengikuti perkembangan yang terjadi dan bukan
tidak mungkin akan berakhir pada delegitimasi kekuasaan
pemerintahan yang sah.
Dalam bagian ini dibahas secara berturut-turut konsep
tentang pengertian pembangunan politik, model dan strategi
pembangunan politik, pengertian perubahan politik, faktor-
faktor penyebab perubahan politik, tipe dan perubahan politik,
serta pembangunan dan perubahan politik dalam perspektif
pendidikan politik.

146
A. Pengertian Pembangunan Politik
Hingga kini belum diperoleh kesepakatan tunggal
mengenai pengertian pembangunan politik. Hal ini dapat
dilihat dari berbagai tulisan dan diskusi tentang pembangunan
politik, yang menampilkan istilah dan konsep yang bervariasi
mengenai pembangunan politik. Istilah-istilah dimaksud
adalah pembaruan politik, pengembangan politik, perubahan
politik, dan modernisasi politik. Bahkan yang disebut terakhir
acapkali disamaartikan dengan pembangunan politik.
Huntington berargumen, perlunya membedakan istilah political
development dan istilah “political modernization” (Harjanto
1998:3). Penyamaan kedua istilah tersebut akan membatasi
secara drastis penggunaan pengertian pembangunan politik
berdasarkan waktu dan ruang, sehingga menjadi terbatas pada
suatu tahap evolusi sejarah saja. Selain itu, pembangunan politik
sebagai modernisasi politik mengakibatkan yang pertama
menjadi suatu pengertian yang kompleks dan membingungkan,
cenderung membatasi relevansi empirisnya dan menyulitkan
kebalikannya, yaitu kemerosotan politik (political decay).
Almond dan Powell memandang pembangunan politik
sebagai respons sistem politik terhadap perubahan-perubahan
dalam lingkungan masyarakat dan internasional, terutama
respons sistem terhadap tantangan-tantangan pembinaan
bangsa, pembinaan negara, partisipasi dan distribusi (Harjanto
1998:3). Terkait dengan definisi ini, Almond dan Powell
mengajukan tiga kriteria pembangunan politik, yaitu: diferensiasi
struktur, otonomi sub-sistem dan sekularisasi kultural.
Welch (dalam Harjanto 1998:7) lebih suka memakai istilah
modernisasi politik dalam memahami suatu proses pembangunan
politik. Proses modernisasi politik menurutnya memiliki tiga ciri
pokok, yaitu: peningkatan pemusatan kekuasaan pada negara,
dibarengi dengan melemahnya sumber-sumber wewenang
kekuasaan tradisional; diferensiasi dan spesialisasi lembaga-
lembaga politik; peningkatan partisipasi rakyat dalam politik

147
dan kesediaan individu-individu untuk mengidentifikasikan diri
dengan sistem politik sebagai suatu keseluruhan.
Demikian pula, Huntington memandang pembangunan
politik sebagai suatu aspek dari modernisasi (Harjanto 1998:7).
Seluruh aspek modernisasi yang relevan dengan masalah-
masalah politik dapat dirinci secara tegas atas dua kategori
besar. Pertama, mobilisasi sosial sebagai proses yang dapat
mengakibatkan hancur atau terkikisnya komitmen utama
tradisional mengenai situasi sosial ekonomi dan psikologis.
Hal ini mengandung arti adanya perubahan sikap, nilai dan
tampilnya harapan-harapan baru anggota masyarakat yang
terikat dengan dunia masa silam menuju ukuran hidup baru di
dunia modern. Kedua, pembangunan ekonomi menunjuk pada
adanya perubahan dalam total kegiatan ekonomi dan output
masyarakat. Hal ini dapat diukur melalui indeks GNP per kapita,
industrialisasi dan kesejahteraan masyarakat.
Aspek penting dari modernisasi politik menurut
Huntington meliputi: (1) modernisasi politik melibatkan
adanya rasionalisasi kekuasaan, pergantian sejumlah besar
pejabat-pejabat politik tradisional etnis, keagamaan, dan
kekeluargaan oleh kekuasaan nasional yang bersifat sekuler, (2)
pembangunan politik melibatkan diferensiasi fungsi politik yang
baru dan pengembangan struktur khusus sebagai pelaksanaan
seluruh fungsi tersebut, (3) pembangunan politik ditandai oleh
meningkatnya peranserta politik seluruh lapisan masyarakat
(Harjanto 1998:9).
Amir Machmud (1987:5) memandang pembangunan
politik merupakan usaha pengamalan nilai-nilai Pancasila
dalam kehidupan politik bangsa dan negara dalam rangka
mencapai tujuan nasional. Dengan pembangunan politik berarti
telah diadakan perubahan terhadap pola kehidupan politik
yang sedang berlangsung, untuk secara berangsur-angsur,
bertahap dan sistematis makin mendekati struktur dan kultur
politik yang dicita-citakan, sehingga kehidupan politik tersebut

148
memungkinkan berlangsungnya pembangunan ekonomi,
pem­
bangunan sosial budaya dan pembangunan pertahanan
keamanan nasional menuju masyarakat yang dicita-citakan.
Definisi yang dikemukakan Amir Machmud menggunakan
perspektif keindonesiaan, karena label ideologi Pancasila dipakai
secara khusus sebagai dasar dan landasan pembangunan politik
Indonesia. Lebih dari itu, Machmud memandang pembangunan
politik sebagai bagian dari pembangunan nasional yang
multiaspek. Namun demikian, definisi yang dikemukakan belum
menampakkan variabel-variabel yang menjadi karakteristik
pembangunan politik sebagaimana diungkapkan oleh para
­penulis barat.
Definisi pembangunan politik yang komprehensif
dikemukakan oleh Lucian W. Pye sebagai berikut.
1. Pembangunan politik sebagai prasyarat politik bagi
pembangunan ekonomi. Pemahaman ini muncul dengan
asumsi bahwa untuk mengubah perekonomian yang
berjalan lambat menjadi dinamis dengan pertumbuhan
yang swasembada. Dalam hal ini, para ahli ekonomi yakin
bahwa kondisi-kondisi sosial dan politik dapat memainkan
peranan penentu yang dapat menghalangi ataupun
membantu peningkatan pendapatan perkapita.
2. Pembangunan politik sebagai ciri khas kehidupan politik
masyarakat industri. Asumsinya bahwa kehidupan
masyarakat industri menciptakan kehidupan politik
tertentu yang kurang lebih umum dan dapat ditiru oleh
masyarakat manapun baik yang sudah menjadi masyarakat
industri atau belum. Menurut pandangan ini, masyarakat
industri baik yang demokratis ataupun yang bukan,
menciptakan standar-standar tertentu mengenai tingkah
laku dan prestasi politik yang dapat menghasilkan keadaan
pembangunan politik yang cocok bagi setiap sistem politik.
3. Pembangunan politik sebagai modernisasi politik.
Pembangunan politik merupakan kehidupan politik yang

149
khas dan ideal dari masyarakat industri berkaitan erat
dengan pandangan bahwa pembangunan politik sama
dengan modernisasi politik.
4. Pembangunan politik sebagai operasi negara bangsa.
Pembangunan politik meliputi pengorganisasian kehidupan
politik dan bekerjanya fungsi-fungsi politik sesuai dengan
standar yang diharapkan dari negara bangsa. Ukuran
pembangunan politik dalam kaitannya dengan negara
bangsa meliputi: (a) pembentukan serangkaian lembaga-
lembaga publik tertentu yang merupakan prasarana penting
bagi negara bangsa, (b) pengungkapan secara tertib gejala
nasionalisme ke dalam kehidupan politik.
5. Pembangunan politik sebagai pembangunan administrasi
dan hukum. Adanya kepercayaan dari bangsa-bangsa
Eropa bahwa dalam membina masyarakat politik yang
harus didahulukan adalah tatanan hukum dan tatanan
administrasi. Tradisi ini memperkuat teori-teori masa kini
yang menyatakan bahwa pembentukan birokrasi yang efektif
harus memperoleh prioritas utama dalam pembangunan.
6. Pembangunan politik sebagai mobilisasi dan partisipasi
massa. Menurut keyakinan Barat, dimensi pembangunan
politik erat hubungannya dengan perluasan hak pilih
dan penyertaan unsur-unsur warga negara yang baru ke
dalam proses politik. Proses partisipasi massa ini berarti
penyebarluasan proses pembuatan keputusan.
7. Pembangunan politik sebagai pembinaan demokrasi.
Terdapat pandangan bahwa pembangunan politik
seharusnya sama dengan pembentukan lembaga-lembaga
dan praktik-praktik demokratis. Asumsinya, satu-satunya
pembangunan politik yang bermakna adalah pembinaan
demokrasi, sebab dengan demokrasi akan melibatkan lebih
banyak orang dalam proses pembangunan.
8. Pembangunan politik sebagai stabilitas dan perubahan
teratur. Stabilitas terkait dengan konsep pembangunan

150
dalam arti bahwa setiap bentuk kemajuan ekonomi dan
sosial umumnya tergantung pada lingkungan yang lebih
banyak memiliki kepastian dan yang memungkinkan
adanya perencanaan berdasarkan prediksi yang cukup
aman. Pandangan ini dapat dibatasi terutama pada dunia
politik, sebab suatu masyarakat yang proses politiknya
secara rasional dan terarah mampu menyelenggarakan dan
mengendalikan perubahan sosial; bukan hanya menanggapi
saja, yang jelas ia lebih maju daripada masyarakat yang
proses politiknya merupakan korban kekuatan sosial
ekonomi yang mengendalikan nasib rakyatnya.
9. Pembangunan politik sebagai mobilisasi dan kekuasaan.
Sistem-sistem politik dapat dinilai dari sudut tingkat atau
kadar kekuasaan yang dapat dimobilisasi oleh sistem itu.
Kapasitas untuk memobilisasi dan mengalokasi sumber-
sumber daya biasanya sangat dipengaruhi oleh dukungan
rakyat yang diperintah dan karena itulah mengapa sistem
demokrasi seringkali dapat memobilisasi sumber-sumber
daya dengan lebih efisien daripada sistem otoriter yang
represif
10. Pembangunan politik sebagai satu segi dari proses
perubahan sosial yang multi dimensi. Pembangunan politik
memiliki hubungan erat dengan segi-segi perubahan sosial
dan ekonomi. Hal ini diyakini benar, sebab setiap item yang
mungkin relevan dalam menerangkan potensi kekuasaan
suatu negara tentu juga mencerminkan keadaan ekonomi
dan tatanan sosialnya (Pye dalam Muhaimin dan Colin Mac
Andrews 1988:5-15).

B. Pendekatan Pembangunan Politik


Pembangunan politik dapat dilihat dari berbagai
pendekatan Dalam perspektif demokrasi, pembangunan politik
akan menciptakan demokrasi sebagaimana dilontarkan Lipset
(Lane dan Ersson 1994). Secara lengkap Lipset menyatakan

151
bahwa sebagian persyaratan terbentuknya demokrasi adalah
pembangunan ekonomi dan legitimasi politik. Hal ini juga
didukung oleh Weede dan Olson bahwa faktor penentu
pembangunan ekonomi, khususnya yang bersifat ekonomi
adalah kemunculan rezim atau pemerintahan demokratis (Lane
dan Ersson 1994).
Dalam pendekatan fungsional, model pembangunan politik
bertolak dari konsep Almond tentang sistem politik yang
memiliki struktur dan fungsi (Lane dan Ersson 1994). Dalam
aspek fungsi terdapat fungsi input dan fungsi output. Fungsi
input sistem politik berupa rekrutmen dan sosialisasi politik,
artikulasi kepentingan, agregasi kepentingan, dan komunikasi
politik. Fungsi output sistem politik berkaitan dengan pembuatan
peraturan atau kebijakan serta penerapan dan pengawasan atas
kepatuhan terhadap peraturan atau kebijakan.
Pembangunan politik dirinci dalam tingkat spesifikasinya
yang terwujud dalam struktur-struktur yang pada praktiknya
akan melaksanakan fungsi input maupun fungsi output.
Modernitas atau pembaruan politik atas struktur dan budaya
politik menurut Almond merupakan cara pemecahan untuk
mengatasi masalah yang bersumber dari multifungsional sistem
politik (Lane dan Ersson 1994). Namun juga disadari bahwa
setiap sistem politik memiliki kapasitas yang berlainan dalam
menangani input dan output. Sistem demokrasi dipandang
memiliki kepekaan lebih besar terkait hal ini.
Pendekatan proses sosial memandang bahwa pembangunan
politik merupakan refleksi proses pembangunan sosial yang
lebih luas (Lane dan Ersson 1994). Dalam telaah modernisasi,
pembangunan politik merupakan kelanjutan dari proses
pembangunan yang lebih umum yaitu industrialisasi, urbanisasi,
dan pemberantasan buta huruf yang semua itu menggerakkan
suatu masyarakat dari kondisi tradisional ke kondisi modern.
Levy (dalam Lane dan Ersson 1994) menjelaskan bahwa suatu
masyarakat dianggap lebih atau kurang modern berdasarkan

152
sejauhmana anggota masyarakat memanfaatkan sumber-
sumber kekuasaan dan atau menggunakan alat-alat untuk
melipatgandakan hasil usahanya. Pandangan yang berbeda
muncul dari Lerner (dalam Lane dan Ersson 1994) bahwa
proses modernisasi melibatkan tiga fase pokok yaitu urbanisasi,
pemberantasan buta huruf dan partisipasi media massa.
Sumbangan utama Lerner terhadap konsep modernisasi
adalah penekanannya pada mekanisme komunikasi yang dapat
menuntaskan proses transisi dari masyarakat tradisional ke
masyarakat modern.
Dalam pendekatan modernisasi, pembangunan politik
menghasilkan transisi pada perubahan kepolitikan modern.
Menurut Rustow dan Ward (dalam Lane dan Ersson 1994),
kepolitikan modern memiliki 8 karakteristik. Pertama,
sistem organisasi pemerintahan yang bersifat sangat spesifik,
fungsional, dan terdiferensiasi. Kedua, struktur pemerintahan
yang sangat integratif. Ketiga, adanya prosedur pembuatan
keputusan politik yang rasional dan sekuler. Keempat, adanya
keputusan-keputusan politik dan administratif yang berskala
besar, luas, dan mendalam. Kelima, adanya rasa keterkaitan
di antara rakyat terhadap sejarah, wilayah, dan identitas
nasional negaranya. Keenam, minat dan keterlibatan rakyat
dalam kegiatan politik sangat tinggi meskipun tidak langsung
memengaruhi pembuatan keputusan. Ketujuh, adanya alokasi
peranan politik yang lebih didasarkan pada prestasi daripada
hubungan kekerabatan. Kedelapan, teknik-teknik penerapan
dan pengawasan hukum didasarkan pada sistem hukum yang
bersifat sekuler dan impersonal.
Pembangunan politik dalam arti institusionalisasi
dikemukakan Huntington sebagai pertumbuhan atau
pelembagaan elemen-elemen politik yang dianggap penting
(Lane dan Ersson 1994). Pembangunan politik mengandaikan
adanya institusionalisasi berbagai prosedur dan organisasi
politik. Institusionalisasi dimaknai Huntington sebagai suatu

153
proses di mana berbagai organisasi dan proses memperoleh nilai
dan stabilitas (Lane dan Ersson 1994). Tingkat institusionalisasi
sistem politik diukur dari kemampuan dalam beradaptasi,
kompleksitas, otonomi, dan koherensi dari segenap organisasi
dan prosedurnya. Kemampuan dalam adaptasi diukur
melalui usia kronologis, suksesi kepemimpinan, perubahan
antargenerasi, dan perubahan-perubahan fungsional, sedangkan
kompleksitas sistem politik dapat diukur berdasarkan jumlah
dan keragaman subunit organisasi serta junlah dan keragaman
fungsi yang dijalankan.
Dalam kaitan dengan pendekatan institusional tersebut,
Huntington (dalam Lane dan Ersson 1994) menjelaskan bahwa
proses modernisasi diasumsikan berdampak pada tingkat
institusionalisasi; kadar modernitas atau tradisionalitas
organisasi, prosedur dalam sistem politik; serta konsentrasi atau
pluralisme dalam distribusi kekuasaan. Dalam pelembagaan
politik menuju kepolitikan modern diakui Huntington akan
melahirkan kepolitikan baru, tetapi juga dibarengi dengan
penyederhanaan atau bahkan keruntuhan kepolitikan lainnya.
Ketika modernisasi politik berlangsung, institusi-institusi politik
yang ada sebelumnya harus mampu menyesuaikan diri dengan
tuntutan baru. Jika tidak, institusi lama tersebut akan tergusur
dan digantikan oleh institusi-institusi politik yang baru yang
lebih mampu memenuhi tuntutan dan kebutuhan masyarakat.
Dalam pendekatan krisis, pembangunan politik tidak bisa
ditafsirkan sebagai perubahan deterministik menuju hasil yang
diinginkan, melainkan harus dipandang sebagai tahapan yang
diperlukan agar tahap-tahap berikutnya memperoleh hasil yang
lebih baik (Lane dan Ersson 1994). Pembangunan politik dalam
pendekatan krisis dipahami sebagai tanggapan dari sistem politik
dalam menghadapi berbagai fenomena krisis. Amandemen UUD
1945 pada tahun 1999 hingga 2002 merupakan satu contoh
dari krisis politik tahun 1998 yang mengembalikan kedaulatan
rakyat kepada rakyat, tidak seperti halnya sistem politik

154
sebelumnya di mana kedaulatan rakyat secara riil dipegang
oleh MPR yang dalam waktu 30 tahun sebelum krisis ekonomi
dan politik Presiden didukung MPR merampas kedaulatan dari
tangan rakyat.
Jika teori modernisasi memandang perubahan politik
dari kondisi tradisional ke kondisi modern yang diduga akan
menghasilkan kondisi yang lebih baik, tidak demikian halnya
dengan pendekatan radikal. Menurut pendekatan radikal,
modernisasi justru dapat menghasilkan keterbelakangan politik
bukan sebaliknya (Lane dan Ersson 1994). Andre Gunder Frank
adalah contoh pemikir yang beraliran radikal yang dipengaruhi
oleh paradigma Marxisme. Menurut Frank (dalam Lane dan
Ersson 1994), transisi dari tradisionalisme menuju modernisme
merupakan gerakan dari tahap berkembang ke tahap terbelakang.
Proses menuju keterbelakangan politik ini dilandaskan pada
logika interaksi antara pusat, yaitu negara kapitalis maju dan
pinggiran, yaitu negara dunia ketiga, yang mengakibatkan pada
kerugian atau kemerosotan dari pihak pinggiran. Hal ini juga
didukung oleh pandangan sistem dunia dari Wallerstein, bahwa
kerugian atau kemerosotan suatu pihak merupakan keuntungan
atau kemajuan bagi pihak lain. Negara-negara kapitalis maju
ditengarai sebagai pihak yang memperoleh keuntungan dalam
interaksi antara negara pusat dan pinggiran.

C. Model dan Strategi Pembangunan Politik


Huntington dan Nelson mengemukakan lima model
pembangunan politik yang berkaitan dengan partisipasi politik,
yaitu model liberal, model borjuis, model autokratik, model
teknokratik dan model populis (Harjanto 1998:13).
Dalam model liberal sebagaimana dipraktikkan di Amerika
Serikat, pembangunan dan modernisasi diasumsikan akan
mempertinggi kondisi-kondisi material masyarakat untuk
memperbaiki inequality, kekerasan dan kurangnya partisipasi
politik yang demokratis yang banyak ditemukan pada masyarakat

155
yang masih terbelakang.
Pembangunan model bourjuis akan memperhitungkan
kebutuhan-kebutuhan politik untuk munculnya kelas menengah
baru, yang akan menjadi pusat kekuatan bagi pertumbuhan
ekonomi perkotaan dan pembangunan lembaga-lembaga
pemilihan serta legislatif.
Model autokratik mengandaikan bahwa pemerintah akan
menggunakan kekuatan atau power negara untuk menekan
partisipasi kelas menengah dan untuk mengamankan dukungan
dari kelas bawah.
Model teknokratik bercirikan tingkat partisipasi politik yang
rendah, tetapi tingkat investasi asing tinggi dimana partisipasi
politik ditekan untuk kepentingan pertumbuhan ekonomi.
Berbeda dengan model lainnya, model populis menekankan
pada partisipasi politik yang tinggi diiringi pemerataan ekonomi,
namun pertumbuhan ekonominva cukup rendah.
Berbeda dengan Huntington, strategi pembangunan politik
sebagaimana dikemukakan Almond dan Powell meliputi lima
hal, yaitu: (1) strategi otoritarian-teknokratik, (2) strategi
otoritarian-teknokratik-egalitarian, (3) strategi otoritarian-
teknokratik-mobilisasi, (4) strategi neo-tradisional dan (5)
strategi populis-demokratis (Harjanto 1998: 13).
Dalam strategi otoritarian-teknokratik, lebih diutamakan
peningkatan kemampuan pemerintah untuk memelihara tata
tertib dan melancarkan pembangunan ekonomi. Strategi ini
cenderung meningkatkan pertumbuhan ekonomi melalui
kebijaksanaan perpajakan dan investasi yang mendukung
industri melalui disiplin kerja serta memberikan kesempatan
investasi yang menguntungkan bagi modal asing. Namun
demikian keuntungan kenaikan pendapatan cenderung
dinikmati oleh golongan kaya saja.
Strategi otoritarian-teknokratik-egalitarian memuat ciri-
ciri, yaitu protes ditekan, memberi sedikit kelonggaran atau

156
kesempatan untuk berpartisipasi dalam pembangunan kepada
kaum buruh dan tani, laju pertumbuhan kelas menengah
diperlambat, peranan partai ditekan, media massa dikontrol
ketat dan kelompok eksekutif dan birokrasi nampak berperan
dominan.
Strategi otoritarian-teknokratik-mobilisasi, yang umumnya
dipakai oleh negara-negara komunis, dimana partai politik
digunakan sebagai alat untuk memobilisasi rakyat dan penetrasi
masyarakat serta sebagai sarana membuat dan melaksanakan
kebijaksanaan-kebijaksanaan pemerintah. Dalam strategi
ini, peningkatan kemampuan pemerintah lebih diutamakan;
sementara itu rakyat dimobilisasi untuk berpartisipasi dalam
pelaksanaan kebijaksanaan yang telah ditetapkan dan mereka
kurang dilibatkan dalam proses pembuatannya.
Dalam strategi neo-tradisional; tingkat pertumbuhan
ekonomi, urbanisasi, industrialisasi, dan literasi (kemampuan
baca tulis) rendah, tingkat kemampuan pemerintah, distribusi,
dan partisipasi politik juga rendah. Usaha pembangunan lebih
tertuju kepada introduksi teknologi dan lembaga-lembaga
militer yang memungkinkan kelompok pengusaha meraih dan
mempertahankan kekuasaannya.
Sistem populis-demokratis umumnya diterapkan oleh
kebanyakan negara berkembang setelah perang dunia kedua.
Performance rezim populis memiliki ciri-ciri: (1) rezim ini
kompetitif, tetapi tingkat modernisasi rendah, proses politik
cenderung didominasi oleh sekelompok kecil orang yang
memiliki sumber daya dan keterampilan untuk berpartisipasi
politik, (2) dalam sistem populis yang agak maju, baik mobilisasi
yang dilakukan oleh counter-elite maupun peningkatan tekanan
untuk berpartisipasi secara gradual menimbulkan kebutuhan
untuk memenuhi janji partisipasi dan distribusi.
Konsep pembangunan politik sesungguhnya merupakan
barang impor yang hendak diterapkan oleh bangsa barat kepada
bangsa-bangsa dunia ketiga yang sedang memulai proses

157
pembangunan. Sentuhan paradigma dan teori modernisasi
yang warisan teoritisnya berasal dari teori evolusi dan teori
fungsionalisme pun disertakan dalam implementasi pola
pembangunan politik barat. Terlepas dari semua itu, teori
pembangunan politik meyakini bahwa untuk menciptakan suatu
kehidupan politik dalam sistem politik yang kondusif, diperlukan
upaya menciptakan equality, capacity dan diferensiasi­ spesialisasi
fungsi-fungsi dalam sistem politik.

D. Pengertian Perubahan Politik


Setiap sistem politik apapun karakteristiknya selalu
mengalami perubahan (Lane dan Ersson 1994). Perubahan
politik dimaknai sebagai perubahan pemerintah atau perubahan
rezim dan dalam beberapa kasus bisa juga perubahan terhadap
keduanya (Maran 2001:116). Dalam pengertian pertama,
sekelompok orang hanya mengambil alih pemerintahan. Hal ini
tidak berarti bahwa perubahan tersebut tidak dapat menghasilkan
akibat-akibat yang lebih luas jangkauannya. Pemerintah yang
baru bisa saja memprakarsai penerapan kebijakan-kebijakan
baru di bidang sosial, politik, dan ekonomi. Berbeda dengan
perubahan pemerintah, perubahan rezim menghasilkan suatu
transformasi yang lebih besar baik menyangkut aspek sosial,
ekonomi maupun politik. Perubahan tersebut ditandai dengan
penggantian cara-cara lama dalam pemenuhan hak-hak dan
kewajiban-kewajiban warga negara dengan cara-cara lain yang
berbeda dengan rezim sebelumnya. Perubahan tersebut ditandai
pula oleh adanya upaya untuk meredefinisi dan mereposisi
tanggung jawab pemerintah terhadap masyarakat dan anggota-
anggotanya. Contoh perubahan rezim adalah perubahan rezim
otoriter ke rezim demokratis sebagaimana dialami Indonesia
pasca pemerintahan Soeharto.
Perubahan politik bisa terjadi secara rutin dan acapkali
dibarengi pula dengan kekacauan sosial. Perubahan pemerintah
di Amerika Serikat dan Inggris sebagaimana yang terjadi

158
selama ini, berlangsung secara teratur tanpa ada kekacauan.
Ketika pemerintah Inggris gagal memelihara kepercayaan
mayoritas anggota parlemen, ia diwajibkan untuk mundur atau
mengusulkan pemilihan umum yang baru. Cara ini hampir mirip
dengan perubahan politik yang terjadi di Jepang dan Korea
Selatan. Di Amerika Serikat, perubahan norma rezim dihasilkan
melalui amandemen konstitusional. Di negara lain, perubahan
politik dapat saja mengambil bentuk kekerasan, seperti yang
terjadi di negara-negara Asia Selatan, sebagian di Amerika Latin
dan sebagian besar di Afrika. Berbagai studi menunjukkan
bahwa kekerasan paling sering muncul ketika terjadi tindakan-
tindakan represif oleh pemerintah.
Studi-studi lain menunjukkan cara perubahan politik
yang mungkin terjadi dalam usaha masyarakat yang berkaitan
dengan segmen-segmen tertentu dari masyarakat yang mencari
perubahan. Anggota-anggota masyarakat yang terampil dan
berpendidikan tinggi yang berupaya mewujudkan perubahan
politik, tindakan politik mereka biasanya dilakukan secara
intensif dan terorganisasi. Perubahan politik yang diusahakan
oleh orang-orang yang kurang terampil dan kurang terdidik,
biasanya usaha-usaha yang mereka lakukan bersifat spontan,
tidak terorganisasi dengan baik, melibatkan banyak orang dan
intensitasnya rendah.

E. Faktor-faktor Penyebab Perubahan Politik


Faktor-faktor apa yang menghasilkan perubahan dalam
suatu masyarakat politik? Banyak orang berkeyakinan bahwa
hanya individu-individu yang mempunyai kemampuan membuat
keputusan-keputusan yang mengarah pada perubahanlah yang
menentukan perubahan. Padahal sesungguhnya mereka tidak
bertindak dalam sebuah kekosongan, tetapi dalam konteks
kultural-struktural di mana berbagai keyakinan, sumber daya
organisasional dan penemuan-penemuan teknologi membentuk
perilaku mereka.

159
Agar perubahan sosial dan politik terjadi, orang harus
diyakinkan bahwa hal itu mungkin dan diinginkan. Dalam hal
ini, diperlukan seperangkat keyakinan yang sistematis, yaitu
sebuah ideologi yang menentukan kelayakan dan kebaikan
dari perubahan­ -perubahan tertentu. Ideologi-ideologi baru
mempunyai tugas mengangkat masyarakat dari kelambanan
dengan menunjukkan tujuan-tujuan baru dengan cara memberi
masyarakat perasaan bergerak menuju sesuatu yang baru.
Ideologi memberikan alasan-alasan, arah dan pembenaran
moral di belakang perubahan sosial politik. Setiap pemimpin
membutuhkan organisasi, misalnya partai politik, gerakan,
asosiasi masyarakat, kelompok gerilya atau institusi lain sesuai
dengan keyakinan ideologinya untuk mewujudkan sasaran-
sasaran ideologi, untuk menggerakkan sumberdaya manusia
dan material serta untuk mengkoordinasikan sejumlah kegiatan.
Beberapa organisasi bergerak dengan suatu cara yang
memaksa. Pemimpin­pemimpin mereka mencoba mewujudkan
perubahan dengan menghukum mereka yang tidak mematuhi
tujuan-tujuan mereka. Para elit mahasiswa pada masa awal
reformasi melalui berbagai organisasi kemahasiswaan memaksa
Soeharto untuk turun dari singgasana kekuasaan Orde Baru
pada bulan Mei 1998 merupakan contoh dari peran organisasi
dan para pemimpinnya dalam memaksakan perubahan politik.
Jika ideologi dan organisasi yang menghasilkan perubahan-
perubahan bersifat politis, penemuan-penemuan teknologi
merupakan sumber perubahan yang pada dasarnya bersifat non-
politik. Benar kata Raymond Aron bahwa penyebab perubahan
sosial dan politik adalah kelahiran dari perkembangan
masyarakat industri yang dirangsang oleh perkembangan
sains dan teknologi modern (Maran 2001:125). Sains dan
teknologi yang menentukan perkembangan ekonomi, sosial dan
kebudayaan yang pada gilirannya akan menentukan pula sifat
perjuangan politik, melahirkan kelompok-kelompok sosial baru,
menggeser keseimbangan kekuasaan dan meningkatkan campur

160
tangan negara dalam kehidupan ekonomi. Revolusi industri
yang bermula di Inggris, kemudian menyebar ke Belanda dan
Perancis membawa metode-metode baru untuk mencapai
perubahan dan juga meningkatkan aspirasi-aspirasi rakyat akan
perubahan. Penemuan teknologi, seperti mesin pabrik, cara
transportasi, media komunikasi, komputer, persenjataan militer
dan sebagainya akhirnya benar-benar mengubah pola kehidupan
keluarga, agama dan kegiatan politik. Penemuan teknik
menciptakan sumberdaya seperti persenjataan, kekayaan dan
keahlian yang dapat digunakan untuk kepentingan-kepentingan
politik.
Akhirnya, dapat disimpulkan bahwa untuk mencapai
keberhasilan paling besar dalam menjamin perubahan sosial
dan politik, para pemimpin politik perlu mengkombinasikan
ideologi dan organisasi. Keyakinan ideologis dibutuhkan untuk
menciptakan suatu perasaan baru identitas bersama dan
memberikan dasar pembenaran bagi hak para pemimpin baru
untuk memerintah masyarakat. Sebaliknya, organisasi-organisasi
memobilisasikan dan mengkoordinasikan sumberdaya, termasuk
yang dihasilkan oleh penemuan-penemuan teknologis. Tanpa
kerjasama antara berbagai kelompok, suatu organisasi politik
tidak dapat mengkoordinasikan sumberdaya. Tanpa konflik
antara pemimpin yang bertentangan dengan gagasan yang
berbeda-beda, khususnya nilai-nilai modern dan tradisional,
organisasi tidak akan berhasil dalam membangkitkan masyarakat
dari sikap apatis, tradisional dan lamban. Organisasi, dengan
demikian, memberikan metode-metode perubahan sementara
ideologi memberikan arah dan moral.

F. Tipe dan Bentuk Perubahan Politik


Maran (2001:129) membedakan tipe-tipe perubahan politik
ke dalam tiga bentuk, yaitu:
1. Perubahan yang terjadi secara gradual dan perubahan
secara mendadak

161
2. Perubahan besar dan perubahan kecil
3. Perubahan yang terjadi dengan kekuasaan dan perubahan
yang terjadi secara damai
Dalam tradisi barat, sebagian perubahan politik yang terjadi
secara gradual dilembagakan dalam persaingan di antara partai-
partai politik, dalam berbagai gerakan sosial dan kelompok
kepentingan yang menentang pemerintah. Hal ini terekspresikan
dalam sistem perundang-undangan yang secara kontinu ditinjau
dan diperluas kembali. Perubahan politik bisa terjadi secara
perlahan-lahan dan bersifat kecil-kecilan, tetapi tidak harus
secara damai. Seringkali pergantian kekuasaan berlangsung
disertai pembunuhan dan bentuk kekerasan lainnya, namun
demikian acapkali tidak menghasilkan perubahan fundamental
dalam sistem politik. Contoh yang paling aktual adalah
pergantian rezim disertai kekerasan di Irak pada tahun 2003
yang mengakibatkan jatuhnya rezim Saddam Husen. Perubahan
politik yang diintervensi oleh Amerika Serikat tersebut memang
membuahkan hasil dengan turunnya Saddam dari kekuasaan,
namun kondisi atau stabilitas politik Irak dipertaruhkan. Hingga
kini Irak selalu digoncang teror, permusuhan antar etnis dan
perang saudara yang menyebabkan pemerintah Irak pasca
Saddam tidak mampu menjalankan kekuasaan politik secara
efektif.
Huntington (2003:407) membagi dua cara yang
menghasilkan perubahan politik, yaitu revolusi dan reformasi.
Revolusi dipahami sebagai perubahan nilai-nilai struktur sosial,
lembaga-lembaga politik, kebijakan-kebijakan pemerintah
dan kepemimpinan sosial politik dalam tempo yang begitu
cepat, menyeluruh dan penuh kekerasan. Semakin utuh
semua perubahan berlangsung, semakin total revolusi yang
mengikutinya. Revolusi besar atau sosial berkonotasi pada
adanya perubahan penting di semua komponen dalam sistem
politik dan sosial.
Needler merinci lima tipe revolusi berdasarkan sistem

162
ordinasi sosial atau akibat yang timbul karena revolusi pada
sistem hubungan-hubungan antar kelas. Kelima tipe revolusi itu
adalah : (1) revolusi pengganti, (2) revolusi pemerintahan yang
baik, (3) revolusi pemoderenan, (4) revolusi pendemokrasian,
dan (5) revolusi yang mensosialisasikan (Abraham 1991:112-
113). Revolusi pengganti adalah perubahan dalam pemerintahan
yang disebabkan oleh cara-cara ekstra-konstitusional tanpa
kadar kelas sosial atau signifikansi kebijakan. Revolusi jenis
ini dikenal sebagai tipe revolusi istana pintu putar yang hanya
melayani tujuan-tujuan ambisi pribadi. Revolusi pemerintahan
yang baik bermaksud menggantikan pemimpin yang korup
dan tidak kompeten dengan manusia yang lebih baik. Revolusi
macam ini tidak diarahkan untuk melayani tujuan-tujuan ekslusif
pribadi, tetapi mencakup implikasi­-implikasi kebijakan tertentu.
Revolusi pemoderenan dimaksudkan untuk memperbaiki
ciri-ciri sistem konstitusional dan administrasi yang sudah
lapuk atau kontra­ produktif, termasuk kitab undang-undang,
birokrasi pemerintahan dan kepegawaian negara. Revolusi
pendemokrasian bertujuan menjamin perubahan konstitusional
yang akan mengakui kelompok-kelompok yang ada saat ini, yang
dilarang turut serta dalam negara (polity). Tipe revolusi yang
terakhir, yaitu revolusi yang mensosialisasikan, memiliki tujuan
yang berubah ke arah persamaan yang makin besar dalam
distribusi produk ekonomi.
Kelima tipe revolusi di atas dapat mendorong tipe counter-
revolusi tertentu. Revolusi tandingan terjadi setelah ternyata
terdapat keprihatinan untuk mencegah sama sekali atau
sekadar rampasan yang mungkin terhadap kekuasaan oleh
orang‑orang yang bertekad memperkenalkan perubahan atau
perkenalan perubahan oleh orang-orang yang telah memiliki
kekuasaan. Revolusi tandingan kurang memiliki tujuan khusus
dan seringkali ia mungkin diarahkan untuk menentang bahaya-
bahaya imajiner.
Kekuatan apakah yang mendorong di balik terjadinya

163
revolusi sosial dan politik? Ada teori “perjalanan cacing”, yang
menerangkan revolusi sosial menurut istilah paksaan yang
terakumulasi (Abraham 1991:114). Teori ini dinilai kuno. Studi
mutakhir menekankan frustasi terhadap aspirasi-aspirasi
untuk berubah yang baru saja muncul. Analisis-analisis revolusi
di Amerika Latin selama abad ke-20 menunjukkan dengan
jelas bahwa revolusi adalah sesuatu yang dibangkitkan secara
spontan oleh massa yang tertekan. Massa tidak bangkit, mereka
dibangkitkan (Abraham 1991:114). Pola revolusi di Amerika
Latin tersebut tidak menyajikan bukti untuk mendukung teori
perjalanan cacing, melainkan merupakan gabungan faktor-
faktor, seperti: meningkatnya tingkat aspirasi, perasaan baru
kesombongan diri, perubahan dalam perasaan kepedulian,
politik dari massa dan perluasan mobilisasi politik pada tingkat
akar rumput.
Berlainan dengan revolusi, reformasi dimengerti sebagai
perubahan yang terbatas dalam hal cakupan dan moderat
dalam laju kepemimpinan, kebijakan dan pranata-pranata
politik. Reformasi, sebagaimana dikemukakan Hirshman,
merupakan perubahan dengan mana kekuasaan berbagai
kelompok-kelompok istimewa dikekang sementara posisi
ekonomi dan status sosial kelompok yang kurang beruntung
diperbarui (Huntington 2003:407). Hal ini mengandung arti
bahwa perubahan yang mengarah pada persamaan politik,
sosial dan ekonomi yang lebih merata termasuk perluasan
peranserta politik dalam masyarakat dan negara. Secara teoretis
terdapat dua strategi bagi agen pembaru yang berkeinginan
melancarkan sejumlah perubahan penting di dalam struktur
sosial dan ekonomi serta lembaga-­lembaga politik, yaitu strategi
comprehenssive root atau blitzkrieg approach dan incremental
branch atau fabian approach (Huntington 2003:410).
Strategi blitzkrieg membuka peluang untuk memperkenalkan
semua saran pada tahap awal dan mendesak agar dapat
menghasilkan manfaat, secepat dan sebanyak mungkin.

164
Strategi fabian ditempuh dengan cara menyembunyikan tujuan,
memilah-milah perubahan satu sama lain serta mendesak untuk
melakukan hanya satu indeks perubahan dalam setiap termin.
Dalam mewujudkan berbagai tujuan, para agen pembaru harus
memecah-memecah dan saling memisahkan satu permasalahan
dari yang lain, tetapi selanjutnya mereka harus menggerakkannya
kembali dari agenda politik sebelum lawan-lawan politiknya
mampu memobilisasi sebuah kekuatan potensial. Kemampuan
mewujudkan perpaduan harmonis antara strategi blitzkrieg
dan taktik fabian merupakan indikator pengukur yang paling
tepat dalam menakar kapasitas dan keahlian politik para agen
pembaru.

G. Pembangunan dan Perubahan Politik dalam


Perspektif Pendidikan Politik
Pembangunan politik merupakan kegiatan yang harus
dilakukan karena kebutuhan masyarakat dan tantangan yang
dihadapi selalu berubah. Demikian pula, disadari bahwa sistem
politik suatu negara tidak akan pernah bersifat permanen,
selalu mengalami dinamika sebagaimana dialami Indonesia
baik pada masa awal kemerdekaan, masa kemerdekaan, masa
Orde Baru dan era Reformasi. Mencari bentuk yang pas dan
ideal, itulah yang dilakukan para elit, politisi, dan seluruh warga
bangsa Indonesia, terutama setelah Indonesia dihantam krisis
multidimensi pada tahun 1998.
Dalam perspektif pendidikan politik, membangun sistem
politik yang adil, memberi penguatan pada lembaga-lembaga
politik dan kemasyarakatan, membangun budaya politik
demokratis, dan meningkatkan kesadaran politik dan partisipasi
politik demi terbentuknya kepribadian politik warga negara
dan bangunan politik Indonesia yang mapan merupakan
sebuah keniscayaan. Demikian pula, disadari bahwa perubahan
politik merupakan suatu keharusan sebagai dinamika dalam
kehidupan berbangsa dan bernegara Indonesia. Perkembangan

165
terbaru yang terjadi dan isu-isu global di dunia, seperti isu
HAM, demokrasi, gender, trafficking, kejahatan narkotika,
cybercriminal, radikalisme dan terorisme, serta isu perubahan
iklim dan global warming merupakan konsumsi politik global
yang harus diperhatikan, dicermati, dan diolah sedemikian rupa
oleh pemerintah dan bangsa Indonesia demi terwujudnya tata
kehidupan nasional yang selaras dengan perkembangan dan
kebutuhan global.
Demikian pula, sistem politik nasional meskipun dalam
beberapa hal bisa mengalami perubahan harus dapat dijaga
serta tidak terombang ambing dan rusak oleh pusaran politik
global, sebab jika dinamika politik yang berpotensi merusak
sistem politik nasional akan menyebabkan dampak yang luar
biasa pada bidang politik dan ekonomi. Dalam bidang politik,
sistem politik menjadi rapuh, hubungan antarlembaga negara
tidak harmonis, dan kepercayaan publik kepada pemerintah
dan negara menjadi rendah. Dalam bidang ekonomi, karena
pemerintah disibukkan oleh upaya untuk melakukan konsolidasi
dan stabilitasi politik, menyebabkan perhatian kepada bidang
ekonomi menjadi kurang. Ekonomi nasional pun menjadi
rendah kuantitas dan kualitasnya. Kesejahteraan masyarakat
pun tidak dapat ditingkatkan, karena sistem politik dan sistem
ekonomi yang ada tidak mampu menghasilkan output yang
dapat dinikmati masyarakat, terutama kelompok masyarakat
yang rentan, tidak berketerampilan, dan kurang berpendidikan.
Itulah sebabnya, persoalan-persoalan tersebut harus menjadi
perhatian pemerintah dan lembaga masyarakat dalam melakukan
pembangunan politik yang berpijak pada nilai dasar nasional,
yaitu Pancasila. Harapannya, dengan mengacu pada sistem nilai
Pancasila, pembangunan politik dan juga perubahan politik
tidak sampai meninggalkan budaya politik yang khas Indonesia.
Melakukan pembangunan politik dengan mengacu pada kultur
politik Pancasila, diyakini akan dapat dihasilkan sistem politik
yang dapat mengikuti perkembangan dinamika masyarakat

166
lokal, nasional, dan global dengan tetap terjaga stabilitasnya.

H. Penutup
Pembangunan politik dimaknai tidak saja dalam pengertian
membangun struktur dan lembaga-lembaga politik dalam
perspektif modernisasi, tetapi juga membangun kultur demokrasi
yang memungkinkan sistem politik terpelihara sekaligus dapat
merespons perubahan sosial politik yang terjadi di dunia. Dalam
arti modernisasi politik, pembangunan politik merupakan
kehidupan politik yang khas dan ideal dari masyarakat industri
berkaitan erat dengan pandangan bahwa pembangunan politik
sama dengan modernisasi politik. Itulah sebabnya, banyak
negara di dunia ketiga mengadopsi struktur dan lembaga-
lembaga politik dari negara demokrasi modern, seperti lembaga
parlemen, pemilihan umum, ombusman, mahkamah konstitusi,
dan lainnya. Negara-negara ini akan disebut modern atau telah
melakukan pembangunan politik manakala telah menggunakan
atribut modern dalam kehidupan politik.
Pembangunan politik dapat dilihat dalam 7 pendekatan,
yaitu pendekatan demokrasi, pendekatan fungsional, pendekat­
an proses sosial, pendekatan modernisasi, pendekatan institusi­
onal, pendekatan krisis, dan pendekatan radikal.
Pembangunan politik memiliki lima model, yaitu model
liberal, model borjuis, model autokratik, model teknokratik,
dan model populis. Dalam model liberal, pembangunan dan
modernisasi diasumsikan akan mempertinggi kondisi-kondisi
material masyarakat untuk memperbaiki inequality, kekerasan
dan kurangnya partisipasi politik yang demokratis yang banyak
ditemukan pada masyarakat yang masih terbelakang.
Pembangunan model borjuis akan memperhitungkan
kebutuhan-kebutuhan politik untuk munculnya kelas menengah
baru, yang akan menjadi pusat kekuatan bagi pertumbuhan
ekonomi perkotaan dan pembangunan lembaga-lembaga
pemilihan serta legislatif.

167
Model autokratik mengandaikan bahwa pemerintah akan
menggunakan kekuatan atau power negara untuk menekan
partisipasi kelas menengah dan untuk mengamankan dukungan
dari kelas bawah.
Model teknokratik bercirikan tingkat partisipasi politik yang
rendah, tetapi tingkat investasi asing tinggi di mana partisipasi
politik ditekan untuk kepentingan pertumbuhan ekonomi.
Model populis menekankan pada partisipasi politik yang
tinggi diiringi pemerataan ekonomi, namun pertumbuhan
ekonominva cukup rendah.
Pembangunan politik di suatu negara ditujukan untuk
menciptakan stabilitas dalam kehidupan politik. Namun
demikian untuk dapat merespons perubahan yang terjadi
dalam lingkungan politik, suatu sistem politik dapat mengalami
perubahan baik karena tuntutan internal maupun tuntutan
eksternal. Perubahan politik umumnya mencakup perubahan
pemerintah atau perubahan rezim dan dalam beberapa kasus
bisa juga perubahan terhadap keduanya. Tipe perubahan bisa
mengambil tiga bentuk, yaitu (1) perubahan yang terjadi secara
gradual dan perubahan secara mendadak, (2) perubahan besar
dan perubahan kecil, dan (3) perubahan yang terjadi dengan
kekuasaan dan perubahan yang terjadi secara damai.

168
DAFTAR PUSTAKA

Affandi, Idrus. 1996. Kepeloporan Organisasi Kemasyarakatan Pemuda


dalam Pendidikan Politik. Disertasi PPS IKIP Bandung.
Bandung : tidak diterbitkan.
Alamudi, Abdullah (ed). 1991. Apakah Demokrasi itu ?. Jakarta.
Al Muchtar, Suwarma. 2004. Pendidikan dan Masalah Sosial Budaya.
Bandung : Gelar Pustaka Mandiri.
Asshiddiqie, Jimly. 2005. Hukum Tata Negara dan Pilar-Pilar Demokrasi
Serpihan Pemikiran Hukum, Media dan HAM. Jakarta :
Konstitusi Press.
Axford, Barrie and Garry K. Browning. 2002. “Introduction” in Barrie
Axford, et al. Politics. New York : Routledge.
Brata, Nugroho Trisnu. 2006. Prahara Reformasi Mei 1998 Jejak-jejak
Kesaksian. Semarang : Titian Masa Pustaka dan Unnes Press.
Brownhill, Robert and Patricia Smart. 1989. Political Education.
London : Routledge.
Buchori, Mochtar. 1994. Pendidikan dalam Pembangunan. Yogyakarta :
PT. Tiara Wacana Yogya dan IKIP Muhammadiyah Press.
Budiarjo, Miriam. 1989. Dasar-Dasar Ilmu Politik. Jakarta : PT.
Gramedia.
Busroh, Abu Daud. 2009. Ilmu Negara. Jakarta : Bumi Aksara.
Chandoke, Neera. 2001. Benturan Negara dan Masyarakat Sipil.
Yogyakarta : ISTAWA dan Wacana.
CIDA. 1997. Guide to Key Concept in Governance and Development.
Management Development and Governance Division
Bureau for Policy and Programme Support United Nations
Development Programme. New York.
Callan, Eamonn. 1997. Political Education and Liberal Democracy. New
York: Clarendon Press Oxford.

169
Cipto, Bambang. 1996. Prospek dan Tantangan Partai Politik.
Yogyakarta : Pustaka Pelajar.
Dahl, Robert A. 2000. On Democracy. New Haven and London : Yale
University Press.
Dahl, Robert A. 2001. Perihal Demokrasi Menjelajah Teori dan Praktik
Demokrasi Secara Singkat. terjemahan A. Rahman Zainuddin.
Jakarta : Yayasan Obor Indonesia.
Danny J.A. 1999. Visi Indonesia Baru. Jakarta : Jayabaya University
Press.
Diamond, Larry. 2008. The Spirit of Democracy. New York : Henry Holt
and Company.
Diantha, I Made Pasek. 1990. Tiga Tipe Pokok Sistem Pemerintahan
dalam Demokrasi Modern. Bandung : CV. Abardin.
Djaali,dkk. 2003. Hak Asasi Manusia (Suatu Tinjauan Teoretis dan
Aplikasi). Jakarta : CV. Restu Agung.
Effendi, Sofian. 2005. Membangun Good Governance Tugas Kita
Bersama. UGM Yogyakarta.
El-Muhtaj, Majda. 2007. Hak Asasi Manusia dalam Konstitusi Indonesia
dari UUD 1945 sampai dengan Amandemen UUD 1945 Tahun
2002. Jakarta : Kencana Prenada Media Group.
El-Muhtaj, Majda..2008. Dimensi-dimensi HAM mengurai Hak Ekonomi,
Sosial, dan Budaya. Jakarta : Rajawali Pers.
Fahmal, A. Muin. 2006. Peran Asas-asas Umum Pemerintahan Yang
Layak Dalam Mewujudkan Pemerintahan Yang Bersih.
Yogyakarta : UII Press Yogyakarta.
Fakih, Mansur, dkk. 1999. Panduan Pendidikan Politik Untuk Rakyat.
Yogyakarta : Pustaka Pelajar.
Freire, Paulo. 2004. Politik Pendidikan Kebudayaan, Kekuasaan, dan
Pembebasan. terjemahan Agung Prihantoro dan Fuad Arif
Fudiyartanto. Yogyakarta : Pustaka Pelajar.

170
Handoyo, Eko. 2008. Sosiologi Politik. Semarang : Unnes Press.
Handoyo, Eko, dkk. 2010. Pancasila Dalam Perspektif Kefilsafatan dan
Praktis. Yogyakarta : AR-RUZZ MEDIA.
Hardati, Puji, dkk. 2010. Pengantar Ilmu Sosial Edisi Revisi. Widya
Karya Semarang dan FIS Unnes.
Haryanto.1984. Partai Politik Suatu Tinjauan Umum. Yogyakarta :
Liberty.
Hernandes, C.G. 1995. ASEAN Perspectives on Human Rights and
Democracy in International Relations: Divergences,
Commonalities, Problems, and Prospects. Toronto: Center for
Integrative and Development Studies.
Heywood, Andrew. 2016. Ideologi Politik Sebuah Pengantar.
Terjemahan Yudi Santosa. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Holdar, Gina Gillbreath and Olha Zakharchenko (ed). 2002. Citizen
Participation Handbook People’s Voice Project International
Centre for Policy Studies. Kyiv Ukraine: iMedia Ltd.
Ichlasul, Amal. 1996. Teori-Teori Mutakhir Partai Politik, Yogyakarta :
Tiara Wacana.
Imawan, Riswandha. 1996. Membedah Politik Orde Baru. Yogyakarta :
Pustaka Pelajar.
Ismatullah, Deddy dan Asep A. Sahid Gatara. 2007. Ilmu Negara dalam
Multi Perspektif Kekuasaan, Masyarakat, Hukum dan Agama.
Bandung : CV. Pustaka Setia.
Kantaprawira, Rusadi. 1999. Sistem Politik Indonesia. Bandung : Sinar
Baru Algensindo.
Kartono, Kartini. 1989. Pendidikan Politik. Bandung : Penerbit Mandar
Maju.
Kartono, Kartini. 1996. Pendidikan Politik sebagai bagian dari
Pendidikan Orang Dewasa. Bandung : CV. Mandar Maju.

171
Kasim, Ifdhal. 2008. “Pelanggaran Hak-hak Ekonomi, Sosial, dan
Budaya: Impunitas yang tersembunyi”. Dalam Majda El-
Muhtaj. Dimensi-dimensi HAM mengurai Hak Ekonomi, Sosial,
dan Budaya. Jakarta : Rajawali Pers.
Khan, D. Yahya. 2010. Pendidikan Karakter berbasis Potensi Diri
Mendongkrak Kualitas Pendidikan. Yogyakarta : Pelangi
Publishing.
Khoiron, M. Nur. 1999. Pendidikan Politik Bagi Warga Negara.
Yogyakarta : LKIS.
Khor, Martin. 2002. Globalisasi Perangkap Negara-Negara Selatan.
Terjemahan AB. Widyanta dan Scholastica Siane. Yogyakarta:
CPRC.
Kurniawan, Nanang Indra. 2009. Globalisasi dan Negara Kesejahteraan:
Perspektif Institusionalisme. Yogyakarta: Laboratorium
Jurusan Pemerintahan UGM.
Lane, Jan Erik dan Svante Ersson. 1994. Ekonomi Politik Komparatif.
Terjemahan Haris Munandar. Jakarta: PT. RadjaGrafindo
Persada.
Latif, Yudi. 2011. Negara Paripurna Historisitas, Rasionalitas, dan
Aktualitas Pancasila. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.
Mahfud, Choirul. 2009. Pendidikan Multikultural. Yogyakarta : Pustaka
Pelajar.
Maliki, Zainuddin. 2000. Biokrasi, Militer dan Partai Politik. Yogyakarta:
Galang Press.
Mansyhur, Effendi. 1993. Dimensi Dinamika Hak Asasi Manusia dalam
Hukum Nasional dan Internasional. Jakarta: Ghalia Indonesia
Maran, Rafael Raga. 2001. Pengantar Sosiologi Politik. Jakarta : Rineka
Cipta.
Mas’oed, Mohtar. 2003. Negara, Kapital dan Demokrasi. Yogyakarta :
Pustaka Pelajar.

172
Mufidah Ch. 2003. Paradigma Gender. Malang : Bayumedia Publishing.
Nasroen, M. 1986. Asal Mula Negara. Jakarta : Aksara Baru.
Ndraha, Taliziduhu. 2003. Kybernology (Ilmu Pemerintahan Baru) Jilid
2. Jakarta : Rineka Cipta.
OECD. 1997. Lessons from Experience in Selected Areas of Support for
Participatory Development and Good Governance. http://
www.oecd.org/dac.
Perspektif Nomor 1 Volume 3 Tahun 1991. Yogyakarta : PSSK.
Petras, James dan Henry Veltmeyer. 2014. Menelanjangi Globalisasi
Sepak Terjang Imperialisme di Abad 21. Terjemahan Agung
Prihantoro. Bantul: Kreasi Wacana.
Prihatmoko, Joko J. 2003. Pemilu 2004 dan Konsolidasi Demokrasi.
Semarang : LP2I Press.
Pudji Astuti, Tri Marhaeni. 2008. Kontruksi Gender dalam Realitas
Sosial. Semarang: Unnes Press.
Putra, Fadillah. 2003. Partai Politik dan Kebijakan Publik. Yogyakarta :
Pustaka Pelajar.
Rasyid, Muhammad Ryaas. 2002. Makna Pemerintahan Tinjauan dari
segi Etika dan Kepemimpinan. Jakarta : PT. Mutiara Sumber
Widya.
Rush, Michael dan Phillip Althoff. 1997. Pengantar Sosiologi Politik.
Terjemahan Kartini Kartono. Jakarta : PT. Raja Grafindo
Persada.
Ruslan, Utsman Abdul Mu’iz. 2000. Pendidikan Politik Ikhwanul
Muslimin. Terjemahan Jasiman, dkk. Solo : Era Intermedia.
Salim, Agus. 2007. “Pendidikan Dalam Penguatan Basis Masyarakat”.
dalam Agus Salim (ed). Indonesia Belajarlah! Membangun
Pendidikan Indonesia. Yogyakarta : Tiara Wacana.
Salim, Agus. 2007. “Ideologi dan Paradigma Pendidikan”. Dalam Agus
Salim (ed). Indonesia Belajarlah! Membangun Pendidikan

173
Indonesia. Yogyakarta: FIP UNNES dan Tiara Wacana.
Setjend MPR RI. 2003. Panduan Dalam Memasyarakatkan Undang-
Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
Jakarta.
Sirozi, M. 2005. Politik Pendidikan Dinamika Hubungan antara
Kepentingan Kekuasaan dan Praktik Penyelenggaraan
Pendidikan. Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada.
Soeharto, Achmad. 2011. “Urgensi Pendidikan bagi Perempuan”. Dalam
MUWAZAH Vol 3 No. 1, Juli 2011, hlm. 325-333.
Sugiono. 1995. Politik dan Ketahanan Nasional. Yogyakarta : PPS UGM
Yogyakarta.
Sukardi, Akhmad. 2009. Participatory Governance dalam Pengelolaan
Keuangan Daerah. Yogyakarta : LaksBang PRESSindo
Yogyakarta.
Supardan, Dadang. 2008. Pengantar Ilmu Sosial Sebuah Kajian
Pendekatan Struktural. Jakarta : Bumi Aksara.
Syadzily, TB Ace Hasan, dkk. 2003. Civil Society & Survey tentang
Partisipasi Sosial Politik Warga Jakarta. Jakarta : INCIS.
Syakrani dan Syahriani. 2009. Implementasi Otonomi Daerah Good
Governance. Yogyakarta : Pustaka Pelajar.
Thaib, Dahlan. 1993. Implementasi Sistem Ketatanegaraan Menurut
UUD 1945. Yogyakarta : Liberty.
Tim Peneliti Sistem Pemilu. 1998. Sistem Pemilihan Umum di Indonesia
Sebuah Laporan Penelitian. Jakarta: Pustaka Sinar Harapan.
Wahab, Abdul Azis. 1996. “Politik Pendidikan dan Pendidikan Politik:
Model Pendidikan Kewarganegaraan Indonesia menuju
Warga Negara Global”. Orasi Ilmiah Pengukuhan Jabatan
Guru Besar IKIP Bandung. Bandung : tidak diterbitkan.
Warsito, Tulus. 1999. Pembangunan Politik. Yogyakarta: Bigraf
Publishing.

174
Winarno, Budi. 2008. Globalisasi Peluang atau Ancaman bagi Indonesia.
Jakarta: Erlangga.
World Bank. 2006. “Governance, Development, and Civil Society in
Armenia”. Paper prepared for Fourth International AIPRG
Conference on Armenia : Public Sector Governance and
Economic Efficiency. January 14-15, 2006. Washington DC :
World Bank.
Zamroni, 2001. Pendidikan untuk Demokrasi. Yogyakarta: Bigraf
Publishing.

175
GLOSARIUM

A
Agitator Politik : seseorang yang mahir di bidang kontak pribadi
dan terampil dalam usaha membangkitkan
emosi-emosi politik.
Administrator
Politik :
orang yang terampil dalam memanipulasi
organisasi-organisasi ide.
Aktionwissen : pendidikan politik dalam arti mampu bertingkah
laku tepat, cermat dan benar, sebab didukung
oleh prinsip kebenaran dan keadilan, disertai
refleksi objektif dan wawasan kritis.

B
Bildungwissen : pendidikan politik dalam arti mengetahui bentuk
dan gambaran dari manusia (mensbeeld) serta
pengembangannya dan gambaran kebudayaan
bangsa sendiri.
Birokrat Politik :
orang yang sangat menekankan peraturan-
peraturan formal dan organisasi serta
merealisasikannya dalam situasi tertentu.
Brainstorming : suatu metode memunculkan gagasan secara
mendadak, kemudian memulai diskusi
berdasarkan gagasan tersebut.

C
Civic knowledge : pengetahuan politik warga negara.

D
Demokrasi : pemerintahan dari, oleh, dan untuk rakyat.

176
F
Fungsi Balasan : pendidikan memiliki fungsi balasan positif kepada
siapapun yang melakukan perbuatan baik.
Fungsi Distribusi : fungsi untuk merealisasikan kesetaraan dalam
mendapatkan kesempatan belajar.
Fungsi Ideologis : pendidikan berfungsi sebagai wahana untuk
mendidikkan nilai-nilai ideologi kepada
masyarakat, utamanya generasi muda.
Fungsi
Pengembangan :
pendidikan dapat menjembatani gap yang
terjadi antara perkembangan politik, konstitusi,
dan peraturan perundang-undangan dengan
pemahaman, kesadaran, dan orientasi
masyarakat.

H
Hard Politic : politik keras.

K
Kepribadian
Politik : sejumlah respons yang dinamis, sistematis, dan
berkesinambungan, dan biasanya ter­ bentuk
karena adanya rangsangan politik.

M
Main-Stream : arus utama.
Media langsung : masyarakat terlibat secara langsung, kritis dan
otonom dalam proses-proses pendidikan yang
dilaksanakan.
Media tidak
Langsung : media dimana warganegara tidak terlibat secara
langsung dalam proses pendidikan.

177
O
Orientierungs
wissen : pendidikan politik yang berorientasi pada
paham kemanusiaan yang bisa memberikan
kebahagiaan kepada umat manusia. Dalam hal
ini, orang harus berani melihat realitas dan mau
mengadakan orientasi ulang terhadap situasi-
situasi kondisi politik yang belum mantap,
khususnya mengoreksi kelemahan, untuk
ditemukan alternatif penyelesaian yang lebih
baik, sehingga orang bisa keluar dari macam-
macam jalan buntu menuju pada keseimbangan
dan keserasian hidup bersama.

P
Pendidikan
Anarkisme : proses yang dilakukan secara sengaja untuk
menggali dan mengembangkan potensi yang
ada pada diri peserta didik agar mereka
memiliki kemampuan dalam menanggapi
lingkungan secara positif atau melakukan
perubahan (pengetahuan, sikap, dan perilaku)
yang bermakna bagi dirinya, masyarakat, dan
lingkungannya.
Pendidikan
Politik : upaya pendidikan yang disengaja dan sistematis
untuk membentuk individu yang berkepribadian
politik, agar memiliki kesadaran politik dan
mampu menjadi partisipan yang bertanggung
jawab secara etis atau moral dalam mencapai
tujuan politik masyarakat, bangsa, dan negara.
Peran
Produktif : merujuk kepada kegiatan yang menghasilkan
barang dan pelayanan untuk konsumsi, dan
perdagangan.
Polis : kota terbaik.
Political
Bildung :
pendidikan politik sebagai pendidikan diri

178
sendiri, menyangkut aktivitas membentuk diri
sendiri dengan kesadaran penuh tanggung jawab
untuk menjadi insan politik.
Political Decay : kemerosotan politik.
Political
Development : pembangunan politik.
Political
Forming : pendidikan politik yang di dalamnya terkandung
intensitas untuk membentuk insan politik yang
menyadari status dan kedudukan politiknya di
tengah masyarakat.
Politik Altruisme :
upaya yang dilakukan pemerintah maupun
masyarakat dalam suatu negara yang bermanfaat
untuk kepentingan masyarakat maupun negara.

R
Reproduktif
Biologis : merujuk kepada bagaimana manusia melahirkan
seorang manusia baru, sebuah aktivitas yang
hanya dapat dilakukan oleh perempuan.
Reproduksi
Sosial : merujuk kepada semua aktivitas merawat dan
mengasuh yang diperlukan untuk menjamin
pemeliharaan dan bertahannya hidup manusia.
Revolusi Peme-
rintahan Yang
Baik :
revolusi yang bermaksud menggantikan
pemimpin yang korup dan tidak kompeten
dengan manusia yang lebih baik.
Revolusi
Pemoderenan : revolusi yang tujuannya untuk memperbaiki ciri-
ciri sistem konstitusional dan administrasi yang
sudah lapuk atau kontra­ produktif, termasuk
kitab undang-undang, birokrasi pemerintahan
dan kepegawaian negara.
Revolusi
Pendemokrasian : revolusi yang bertujuan menjamin perubahan

179
konstitusional yang akan mengakui kelompok-
kelompok yang ada saat ini, yang dilarang turut
serta dalam negara (polity).
Revolusi
Pengganti : revolusi atau perubahan dalam pemerintahan
yang disebabkan oleh cara-cara ekstra-
konstitusional tanpa kadar kelas sosial atau
signifikansi kebijakan.
Revolusi yang
Mensosialisasikan : revolusi yang memiliki tujuan yang berubah
ke arah persamaan yang makin besar dalam
distribusi produk ekonomi.

S
Sosialisasi
Politik :
cara-cara belajar seseorang terhadap pola-
pola sosial yang berkaitan dengan posisi-posisi
kemasyarakatan, dengan menanamkan nilai-
nilai politik kepada suatu generasi dengan tujuan
agar mereka dapat memainkan peran politik
secara baik di masa datang.
Stereotipe
Gender :
suatu pelabelan atau bentuk generalisasi
perilaku individu-individu dari anggota
kelompok tertentu baik iu menurut suku bangsa,
bangsa dan jenis kelamin.
Strategi
Blitzkrieg : strategi untuk memperkenalkan semua saran
pada tahap awal dan mendesak agar dapat
menghasilkan manfaat, secepat dan sebanyak
mungkin.
Strategi Fabian :
strategi yang ditempuh dengan cara
menyembunyikan tujuan, memilah-milah
perubahan satu sama lain serta mendesak untuk
melakukan hanya satu indeks perubahan dalam
setiap termin.

180
T
Teori Relativis
Sosial : teori yang memandang bahwa manusia berada
dalam interaksi sosial dan kultural serta
perbedaan tradisi budaya dan peradaban,
berisikan cara pandang kemanusiaan yang
berbeda.

V
Verhaltungs
wissen :
pendidikan politik dalam arti memahami
hukum, norma, tata tertib, dan peraturan yang
menuntun semua tingkah laku politik, sehingga
subjek menjadi lebih cermat dan lebih bijaksana
menanggapi situasi dan kondisi politik sesaat.

181
Indeks
A
Administrator politik 143
Afektif v, 45
Agitator politik 143
aktionwissen 11
Altruisme 178
Anarkisme 178

B
bangsa iii, iv, 2, 7, 10, 12, 13, 14, 15, 16, 17, 18, 19, 37, 49, 61, 62,
63, 64, 67, 68, 69, 70, 72, 73, 74, 76, 78, 81, 85, 97, 98, 109,
111, 117, 121, 124, 125, 127, 129, 130, 144, 145, 146, 147, 148,
150, 157, 165, 166, 176, 178, 180
bildungwissen 10, 176
Birokrat politik 143, 176
brainstorming 132, 137, 176

C
civic knowledge 24, 25, 176

D
damai 70, 82, 92, 94, 107, 162, 168
demokrasi 12, 16, 25, 26, 27, 28, 29, 30, 31, 32, 33, 34, 35, 36, 37,
38, 39, 42, 43, 45, 46, 47, 48, 49, 51, 53, 54, 58, 66, 70, 71, 72,
77, 89, 91, 93, 94, 95, 97, 98, 99, 100, 101, 102, 103, 129, 130,
150, 151, 152, 166, 167, 176
Dewan Perwakilan Rakyat 89, 90, 91, 92
DPR 39, 40, 52, 69, 70, 82, 89, 90, 91, 92, 93, 112, 119, 120

E
ekonomi 5, 6, 7, 16, 22, 23, 24, 26, 27, 31, 35, 42, 43, 44, 45, 53, 56,
57, 58, 62, 69, 73, 81, 83, 84, 85, 88, 100, 103, 106, 107, 108,
116, 122, 124, 125, 126, 127, 128, 130, 135, 139, 148, 149, 151,
152, 155, 156, 157, 158, 160, 163, 164, 166, 167, 168, 180

182
F
fabian 164, 165, 180
feminisme 113, 114, 115
fungsi balasan 5, 177
fungsi distribusi 5, 177
fungsi ideologis 5, 177
fungsi pengembangan 5

G
gender 22, 24, 31, 57, 77, 98, 112, 113, 114, 115, 116, 117, 118, 119,
120, 122, 123, 124, 129, 130, 166, 180
globalisasi 77, 124, 125, 126, 127, 128, 129, 130

H
Hak 16, 25, 47, 103, 104, 106, 111, 170, 172
hard politic 122
Hukum 79, 169, 171, 172, 187

I
Indonesia iii, 2, 7, 13, 14, 16, 17, 39, 40, 41, 42, 44, 45, 60, 61, 62,
63, 64, 67, 68, 69, 71, 72, 73, 75, 76, 90, 97, 98, 110, 111, 119,
120, 122, 123, 124, 149, 158, 165, 170, 171, 172, 173, 174
input 152

K
kapasitas 80, 85, 152, 165
kebebasan 4, 22, 26, 28, 45, 46, 47, 48, 49, 51, 68, 99, 100, 102, 103,
104, 106, 111, 139
kebutuhan iii, 80, 84, 86, 95, 113, 154, 156, 157, 165, 166, 167
kekerasan 4, 52, 69, 70, 82, 123, 155, 159, 162, 167
kekuasaan 3, 5, 8, 9, 11, 21, 28, 30, 31, 33, 34, 38, 39, 40, 41, 57, 58,
63, 64, 66, 69, 74, 77, 78, 79, 81, 83, 84, 86, 88, 89, 90, 91, 94,
96, 97, 99, 102, 105, 106, 122, 126, 127, 134, 146, 147, 148,
151, 160, 162, 163, 164, 168
Keluarga 124, 134
kemerdekaan 26, 27, 28, 61, 63, 64, 65, 74, 104, 110, 111, 165
kepentingan iii, 9, 14, 16, 19, 20, 29, 30, 46, 48, 61, 62, 63, 64, 68,
78, 80, 83, 85, 86, 90, 91, 96, 97, 105, 109, 127, 152, 156, 161,

183
162, 168, 179
kepribadian politik iii, 11, 12, 15, 73, 138, 139, 142, 143, 144, 145,
165
kesejahteraan 16, 26, 28, 44, 53, 83, 84, 92, 97, 98, 107, 111, 122, 148
keterbelakangan politik 155
kewajiban 46, 63, 64, 109, 112, 158
kognitif 24, 25
konflik 14, 16, 19, 20, 28, 31, 65, 66, 70, 97, 161
konservatif 3, 21, 24, 57
krisis 14, 68, 69, 73, 154, 165, 167

M
masyarakat iii, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 11, 12, 14, 16, 18, 19, 20, 21,
22, 24, 27, 28, 29, 30, 31, 34, 36, 37, 41, 44, 46, 47, 49, 50, 53,
54, 55, 56, 57, 58, 61, 62, 64, 65, 68, 74, 76, 77, 78, 79, 80, 81,
82, 83, 84, 86, 87, 88, 89, 94, 95, 98, 100, 102, 103, 105, 108,
109, 111, 113, 116, 117, 118, 121, 123, 127, 129, 130, 131, 132,
133, 136, 137, 138, 140, 141, 144, 147, 148, 149, 150, 151, 155,
157, 158, 159, 160, 161, 164, 165, 167, 177, 178, 179
media komunikasi 161
mobilisasi 97, 114, 148, 150, 151, 156, 157, 164
modernisasi politik 147, 148, 149, 167

N
Nasional 2, 7, 62, 112, 172, 174
negara iii, 2, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12, 13, 15, 16, 17, 18, 19, 20, 24,
25, 26, 27, 28, 31, 32, 33, 34, 35, 36, 37, 38, 41, 42, 43, 44, 45,
47, 48, 49, 50, 51, 52, 53, 54, 55, 56, 58, 60, 61, 63, 64, 66, 67,
68, 70, 72, 76, 77, 78, 79, 80, 81, 82, 83, 84, 85, 86, 89, 90, 91,
92, 93, 94, 95, 97, 98, 99, 101, 102, 103, 104, 105, 107, 108,
109, 110, 116, 118, 119, 120, 124, 125, 127, 128, 129, 130, 131,
132, 133, 134, 135, 137, 138, 139, 141, 144, 145, 146, 147, 148,
150, 151, 156, 157, 158, 159, 161, 163, 164, 165, 167, 168, 176,
178, 179
nilai gender 117
nilai-nilai 3, 5, 16, 17, 22, 29, 30, 45, 46, 49, 53, 57, 67, 73, 76, 102,
110, 141, 142, 144, 148, 161, 162, 177, 180

184
O
Orde Baru 61, 66, 67, 68, 69, 71, 72, 73, 76, 119, 160, 165, 171
orientierungswissen 10
output 148, 152, 166

P
partai politik iii, 8, 29, 52, 61, 66, 67, 71, 77, 93, 94, 95, 96, 97, 98,
99, 100, 101, 119, 120, 129, 134, 135, 137, 139, 144, 157, 160,
162
partisipasi. 10
Pembangunan 64, 68, 76, 147, 149, 150, 151, 155, 156, 165, 167, 168,
169, 174, 187
pemerintah 6, 8, 9, 21, 27, 29, 30, 31, 32, 34, 43, 44, 62, 63, 67, 68,
69, 71, 72, 77, 78, 80, 81, 82, 83, 84, 86, 87, 88, 92, 93, 95, 99,
100, 101, 102, 112, 124, 127, 128, 131, 156, 157, 158, 162, 166,
168, 179
Pemerintah 7, 73, 77, 82, 83, 92, 100, 117, 158
Pendidikan 1, 2, 4, 5, 6, 9, 10, 11, 12, 13, 14, 15, 17, 18, 19, 20, 21,
22, 23, 24, 45, 54, 56, 57, 58, 60, 61, 66, 67, 68, 69, 72, 74, 76,
131, 132, 133, 137, 138, 139, 144, 145, 165, 169, 170, 171, 172,
173, 174, 175, 178, 187
pendidikan kritis 24, 57
pendidikan liberal 22
pendidikan politik iii, 1, 7, 10, 11, 12, 13, 14, 15, 16, 17, 18, 19, 20,
24, 25, 27, 45, 46, 54, 55, 60, 61, 63, 64, 66, 67, 68, 70, 71, 72,
73, 74, 76, 89, 98, 131, 132, 133, 134, 135, 136, 137, 138, 139,
143, 144, 145, 165
Peran Gender 115
Perubahan 21, 23, 90, 113, 158, 159, 161, 162, 165, 168
perubahan politik 6, 18, 52, 146, 147, 155, 159, 160, 161, 162, 165,
166
political decay 147
political development 147
political forming 11, 20
Politik iv, 1, 7, 8, 13, 14, 15, 19, 20, 24, 45, 48, 54, 61, 64, 66, 69, 75,
93, 97, 112, 119, 120, 131, 133, 135, 138, 142, 144, 147, 155,
158, 159, 161, 165, 169, 170, 171, 172, 173, 174, 176, 177, 178,
180, 187

185
politishe bildung 11
Presiden 39, 40, 64, 69, 70, 71, 76, 82, 92, 112, 119, 120
Pressure Group 135
Psikomotorik 54

R
rakyat iii, 13, 15, 16, 19, 21, 23, 24, 26, 30, 34, 37, 38, 39, 40, 42, 43,
44, 57, 58, 70, 71, 79, 80, 81, 84, 85, 87, 90, 91, 92, 94, 95, 96,
97, 98, 99, 100, 105, 106, 129, 130, 135, 147, 151, 157, 161,
176
reformasi 22, 57, 68, 71, 72, 110, 160, 162, 164
Reformasi 60, 69, 77, 164, 165, 169
Revolusi 64, 76, 161, 162, 163, 179, 180

S
sejarah 7, 16, 20, 21, 28, 50, 60, 70, 99, 104, 105, 117, 121, 134, 135,
147
Sekolah 7, 134
Sosialisasi Politik 139, 144
status gender. 117
stereotype gender 118

T
tanggung jawab 6, 11, 20, 28, 33, 36, 47, 49, 50, 53, 54, 58, 73, 86,
109, 115, 158, 179

V
verhaltungweissen 10

W
wakil rakyat 77, 100, 133
warga negara 8, 11, 16, 20, 24, 25, 33, 34, 46, 47, 49, 50, 52, 53, 54,
55, 58, 60, 68, 73, 77, 93, 102, 109, 130, 132, 133, 134, 139,
144
wewenang 9, 86, 147

Z
zoon politicon 1

186
View publication stats