Anda di halaman 1dari 78

KERJA PRAKTIK

PROYEK PEMBANGUNAN
GEDUNG KULIAH C SITI MOENDJIAH
UNIVERSITAS AISYIYAH YOGYAKARTA
Pengamatan dan Pelaksanaan Pekerjaan Pilecap & Sloof

LAMAN
JUDUL

YANU PRATOMO
5150811091

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL


FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS TEKNOLOGI YOGYAKARTA
YOGYAKARTA
2019

1
2
3
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah Subhanahu Wa Ta’ala a atas segala rahmat dan
hidayah-Nya yang senantiasa dilimpahkan kepada penyusun, sehingga penyusun
dapat melaksanakan Kerja Praktik dengan baik hingga samapai selesai, penyusun
laporan Kerja Praktik yang merupakan salah satu syarat dalam menempuh jenjang
kesarjanaan Strata 1 di Universitas Teknologi Yogyakarta.
Kerja Praktik sasangatlah penting bagi seorang mahasiswa, khususnya
mahasiswa Teknik Sipil agar dapat secara langsung belajar dilapangan tetang
proses pelaksanaan konstruksi suatu bangunan, cara manajemen pekerjaan,
tentunya juga cara pemecahan suatu masalah yang timbul dilapangan. Dengan
pengalaman selama melaksanakan Kerja Praktik, diharapkan ketika lulus nanti
mahasiswa mempunyai bekal dan sedikit pengalaman, sehingga lebih siap untuk
terjun secara langsung didunia kerja.
Selama penyusunan melaksanakan Kerja Praktik dan memulai penyusunan
laporan, penyusun tidak serta merta melaluinya sendiri, melainkan mendapatkan
bimbingan, dorongan, dan bantuan yang sangat berarti dari berbagai pihak, baik
secara langsung maupun tidak langsung. Pada kesempatan ini penyusun ingin
menyampaikan rasa trimakasih kepada:
1. Bapak Dr. Bambang Moertono Setiawan, MM. Akt. CA, Selaku Rektor
Universitas Teknologi Yogyakarta.
2. Ibu Dr. Endy Marlina Selaku Dekan Fakultas Sains dan Teknologi Universitas
Teknologi Yogyakarta.
3. Bapak M. Yani Bhayusukma, Ph.D., Selaku ketua Program Studi Teknik Sipil.
4. Ibu Ratna Septi Hendrasari, S.T., M.Eng. selaku dosen wali kelas.
5. Bapak Johan Budianto, S.T.,M.T., Selaku Dosen Pembimbing Kerja Praktik.
6. Bapak Rosyidi, S.T. selaku Site Manager pada proyek pembangunan Gedung
Kuliah C Siti Moendjiah
7. Bapak Suhardi Selaku pelaksana pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C
Siti Moendjiah.

4
5
DAFTAR ISI

Halaman Judul..........................................................................................................i
Halaman Pengesahan Laporan Kerja Praktik..........................................................ii
Pernyataan Keaslian Penulisan...............................................................................iii
Kata Pengantar........................................................................................................iv
Daftar Isi.................................................................................................................vi
Daftar Gambar.......................................................................................................vii
Daftar Lampiran......................................................................................................ix

BAB 1 PENDAHULUAN......................................................................................1
1.1 LATAR BELAKANG...................................................................................1
1.2 TUJUAN........................................................................................................2
1.2.2 Tujuan Proyek.....................................................................................2
1.2.2 Tujuan Kerja Praktik...........................................................................2
1.3 RUANG LINGKUP......................................................................................2
1.3.1 Ruang Lingkup Pekerjaan...................................................................2
1.4 GAMBARAN UMUM PROYEK................................................................3
1.5 LOKASI PROYEK......................................................................................3
1.6 DATA PROYEK..........................................................................................3
1.6.1 Data-Data Umum................................................................................3
1.6.2 Data Teknis..........................................................................................4
1.7 METODE PENGUMPULAN DATA..........................................................6
1.7.1 Data Primer.........................................................................................6
1.7.2 Data Sekunder.....................................................................................6

BAB 2 DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN..............................7


2.1 DASAR PERENCANAAAN............................................................................7
2.1.1 Perencanaan Prastruktur..............................................................................7
2.1.1.1 Umum...............................................................................................7
2.1.2Perencanaan Struktur Bawah.......................................................................8
2.1.2.1 Penyelidikan Tanah..........................................................................8
2.1.3Perencanaan Struktur Atas...........................................................................9
2.1.3.1 Perancangan Struktur Atas...............................................................9
2.2 DASAR PERANCANGAN.............................................................................10
2.2.1Tujuan Umum............................................................................................10
2.2.2 Dasar-Dasar Perancangan..........................................................................10
2.2.2.1 Persyaratan-Persyaratan Konstruksi Beton....................................11

BAB 3 MANAJEMEN PROYEK.......................................................................12


3.1 STRUKTUR ORAGANISASI........................................................................12
3.1.1 Tinjauan Umum.........................................................................................12
3.1.1.1 Unsur Pokok Pelaksanaan..............................................................12
3.1.1.2 Pemberi Tugas (Owner).................................................................13
3.1.1.3 Konsultan Perencana......................................................................14

6
3.1.1.4 Konsultan Pengawas.....................................................................14
3.1.1.5 Kontraktor......................................................................................15
3.1.1.6. Sub Kontraktor..............................................................................21
3.1.2 Jumlah Dan Jenis Tenaga Kerja.................................................................21
3.1.2.1 Mandor..........................................................................................21
3.1.2.2 Tukang..........................................................................................22
3.1.3 Rapat Koordinasi.......................................................................................22
3.1.4 Pelelangan Atau Tender.............................................................................23
3.1.4.1 Pelelangan Umum..........................................................................23
3.1.4.2 Pelelangan Terbatas........................................................................23
3.1.4.3 Pemilihan Langsung.......................................................................24
3.1.4.4 Penunjukan Langsung....................................................................24
3.1.4.5 Swakelola.......................................................................................24
3.1.5 Kontrak......................................................................................................24
3.1.5.1 Tinjauan Umum..............................................................................24
3.1.5.2 Gambar Rencana............................................................................25
3.1.5.3 Spesifikasi......................................................................................25
3.1.5.4 Syarat-Syarat Umum......................................................................25
3.1.5.5 Risalah Penjelasan Pekerjaan.........................................................25
3.1.5.6 Penawaran......................................................................................26
3.1.5.7 Surat Perjanjian Kontrak................................................................26
3.1.6 Sistem Kontrak..........................................................................................26
3.1.6.1 Kontrak Harga Satuan....................................................................26
3.1.6.2 Kontrak Biaya Plus Jasa.................................................................27
3.1.6.3. Kontrak Biaya Menyeluruh...........................................................27
3.2 ADMINISTRASI PROYEK............................................................................28
3.2.1 Tinjauan Umum.........................................................................................28
3.2.2 Laporan Kerja............................................................................................28
3.2.2.1 Laporan Harian...............................................................................28
3.2.2.2 Laporan Mingguan.........................................................................29
3.2.2.3 Laporan Bulanan............................................................................30
3.2.2.4 Laporan Akhir................................................................................30
3.2.3 Rencana Kerja (Time Schedule)...............................................................30
3.2.4 Tenaga Kerja..............................................................................................31
3.2.4.1 Tenaga Kerja Ahli (Staf).................................................................31
3.2.4.2 Tenaga Kerja Pelaksanaan............................................................32
3.2.5Waktu Kerja...............................................................................................32
3.2.5.1 Waktu Kerja..................................................................................32
3.2.5.2 Upah Kerja....................................................................................33

BAB 4 BAHAN DAN ALAT................................................................................34


4.1.1Semen.........................................................................................................34
4.1.2Agregat Halus ( Pasir )...............................................................................35
4.1.3Agregat Kasar (Kerikil).............................................................................36
4.1.4 Air..............................................................................................................37
4.1.5 Baja Tulangan Beton.................................................................................38
4.1.6 Kayu..........................................................................................................39
4.1.7 Stop Cor.....................................................................................................39

7
4.1.8 Beton Decking...........................................................................................40
4.2 ALAT ….. ........................................................................................................41
4.2.1Waterpass (PPD)........................................................................................41
4.2.2Gerobak Dorong (Wheelbarrow)...............................................................42
4.2.3Alat Bengkok Baja Tulangan (Bar Bender)...............................................42
4.2.4 Alat Pemotong Baja Tulangan (Bar Cutter)..............................................43
4.2.5 Gerinda Potong..........................................................................................44
4.2.6 Perancah ( Scaffolding )............................................................................44
4.2.7 Concrete Mixer Truck...............................................................................45
4.2.8 Concrete Vibrator......................................................................................46
4.2.9Concrete Bucket.........................................................................................46
4.2.10Concrete Pump.........................................................................................47
4.2.11 Tower Crane............................................................................................48

BAB 5 PELAKSANAAN PROYEK...................................................................50


5.1 PELAKSANAAN PROYEK...........................................................................50
5.1.1 Proses Pelaksanaan....................................................................................51
5.1.1.1 Pile Cap..........................................................................................51
5.1.1.2 Pekerjaan Sloof...............................................................................57
5.2 ANALISIS DAN PEMBAHASAN MASALAH PROYEK........................62
5.2.1Masalah Yang Dihadapi Di Proyek............................................................62
5.2.2Solusi Masalah Yang Dihadapi Di Proyek.................................................62

BAB 6 KESIMPULAN DAN SARAN................................................................63


6.1 KESIMPULAN............................................................................................63
6.2 SARAN........................................................................................................63

Daftar Pustaka.......................................................................................................65

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Lokasi Proyek


Gambar 3.1 Struktur Organisasi
Gambar 4.2 Agregat Halus (Pasir)
Gambar 4.3 Agregat Kasar (Kerikil)
Gambar 4.4 Baja Tulangan Polos
Gambar 4.5 Baja Tulangan Ulir
Gambar 4.6 Multiplex
Gambar 4.7 Multiplex Yang Dipasang Untuk Bekisting
Gambar 4.8 Stop Cor
Gambar 4.9 Pemasangan Stop Cor
Gambar 4.10 Beton Decking

8
Gambar 4.11 Waterpass
Gambar 4.12 Gerobak Sorong
Gambar 4.13 Bar Bender Mekanik
Gambar 4.14 Bar Cutter
Gambar 4.15 Gerinda Potong
Gambar 4.16 Perancah / Scaffolding
Gambar 4.17 Concrete Mixer Truck
Gambar 4.18 Concrete Vibrator
Gambar 4.19 Concrete Bucket
Gambar 4.20 Concrete Pump
Gambar 4.21 Tower Crane
Gambar 4.2.2 Jetset
Gambar 5.1 Gambar Kerja Pile Cap
Gambar 5.2 Proses Penggalian
Gambar 5.3 Proses Pemotongan Bore Pile
Gambar 5.4 Penentuan Dasar Elevasi
Gambar 5.5 Pembuatan Lantai Kerja
Gambar 5.6 Penentuan Batas Pile Cap
Gambar 5.7 Pemasangan Tulangan Pile Cap
Gambar 5.8 Pemasangan Bekisting
Gambar 5.9 Penentuan Top Cor
Gambar 5.10 Proses Pengecoran Pile Cap.
Gambar 5.10 Gambar Kerja Sloof.
Gambar 5.11 Proses Penggalian Sloof.
Gambar 5.12 Hasil Penggalian Sloof.
Gambar 5.13 Pemasangan Tulangan Sloof.
Gambar 5.14 Pemasangan Bekisting Dasar Sloof.
Gambar 5.15 Pemasangan Bekisting Sisi Samping Sloof.
Gambar 5.16 Pengecoran Sloof.

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1: Surat-Menyurat (Surat Diterima KP, Surat Selesai KP)


Lampiran 2: Presensi Di Lapangan
Lampiran 3: Rencana Kerja Dan Syarat (RKS) Proyek
Lampiran 4: Gambar Teknis (DED) Proyek
Lampiran 5: Struktur Organisasi Proyek
Lampiran 6: Kurva-S/ Time Schedule Proyek
Lampiran 7: Dokumentasi Lapangan Proyek

9
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Kerja praktik merupakan salah satu mata kuliah wajib yang ditempuh
mahasiswa program studi S-1 Teknik Sipil. Hal ini sesuai dengan kurikulum
pendidikan di perguruan tinggi pada mahasiswa yang sedang menempuh
pendidikan semester tujuh dan merupakan salah satu syarat yang harus dipenuhi
untuk menempuh tugas akhir.
Dalam kerja praktik, mahasiswa melakukan beberapa pengamatan terhadap
pekerjaaan struktur yaitu pile cap, sloof, plat basemen kolom dan balok.
Diharapkan mahasiswa bisa mengikuti metode pelaksanaan yang dilakukan
dilapangan dan bisa menambah ilmu pengetahuan untuk bekal ahli dalam bidang
konstruksi dan infrastruktur, hal itu semua merupakan dalam bidang keteknik
sipilan. Dalam hal ini mahasiswa bisa tahu antara teori yang sudah dipelajari
dalam bangku perkuliahan dan pelaksanaan langsung yang dikerjakan dilapangan.
Pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah Universitas ‘Aisyiyah
Yogyakarta (UNISA) ini berlokasi di Jalan Ringroad barat No.63 Mlangi
Nogotirto Gamping Sleman. Pembangunan gedung Pembangunan Gedung Kuliah
C Siti Moendjiah gedung baru yang terletak di kawasan kampus Universitas
‘Aisyiyah Yogyakarta (UNISA). Begitu juga gedung ini memiliki fungsi untuk
melengkapi fasilitas kemahasiswaan, sehingga demi meningkatkan kemajuaan
kampus ataupun kesejahteraan masyarakat sekitarnya.
Dengan dibangunnya Gedung Kuliah C Siti Moendjiah di kampus Universitas
‘Aisyiyah Yogyakarta (UNISA) diharapkan setelah pembangunan gedung baru ini
selesai, akan berdampak positif pada mahasiswa untuk meningkatkan pendidikan.
Perencanaan konstruksi Gedung Kuliah C Siti Moendjiah di kampus Universitas
‘Aisyiyah Yogyakarta (UNISA) akan dibangun 9 lantai dengan dan menggunakan
basement.

1
1.2 TUJUAN
1.2.2 Tujuan Proyek
Tujuan pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah ini adalah sebagai
berikut:

a. Meningkatkan fasilitas pendidikan menjadi lebih baik


b. Meningkatkan pelayanan terhadap mahasiswa

1.2.2 Tujuan Kerja Praktik


Tujuan pengamatan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah ini adalah sebagai
berikut:
a. Untuk mengetahui proses atau cara kerja dalam perancangan dan
pelaksanaan pile cap & Sloof.
b. Mengetahui dan memahami praktik untuk membangun sebuah gedung
berdasarkan teori yang telah dipelajari.
c. Menambah pengalaman dalam dunia kerja khususnya dalam proyek
konstruksi gedung.

1.3 RUANG LINGKUP


1.3.1 Ruang Lingkup Pekerjaan
Ruang lingkup pekerjaan struktur pada Proyek pembangunan Gedung Kuliah
C Siti Moendjiah meliputi:
a. Struktur bawah sebagai berikut:

1. Fondasi Bore Pile

2. Pile Cap

3. Sloof

b. Struktur atas sebagai berikut:

1. Kolom

2. Balok

3. Plat Lantai

2
4. Pit Lift

5. Tangga

6. Shear Wall

7. Atap/Dak Beton.

1.4 GAMBARAN UMUM PROYEK


Proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah merupakan proyek
pembangunan gedung yang akan dijadikan gedung kuliah Universitas ‘Aisyiyah
Yogyakarta. Gedung berlantai 9 dengan luas
bangunan total ± 11180,72 m2.

1.5 LOKASI PROYEK


Proyek pembangunan Gedung
Kuliah C Siti Moendjiah dibangun di Jalan
Ringroad barat No.63 Mlangi Nogotirto
Gamping Sleman Daerah Istimewa Yogyakarta.
Lokasi proyek dapat dilihat pada Gambar
1.1

Gambar 1.1 Lokasi Proyek


(Sumber: Google Maps 2018)

1.6 DATA PROYEK

3
Data proyek adalah data yang menjadi acuan dalam pembangunan gedung
yang akan dibangun. Data proyek terdiri dari dua, yaitu data umum dan data
teknis. Data proyek yang dimaksud adalah sebagai berikut :

1.6.1 Data-data Umum


Data umum merupakan data yang memberikan informasi umum dari suatu
proyek yang mencakup nama proyek, lokasi proyek, nama kontraktor, nilai
pembangunan dan masa pelaksanaan. Data umum proyek sebagai berikut :
a. Nama Proyek : Pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah
Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta
b. Lokasi Proyek : Jalan Ringroad barat No.63 Mlangi Nogotirto
Gamping Sleman Daerah Istimewa Yogyakarta.
c. Arsitek Perencana : TIM PERENCANA UNISA
d. Struktur perencana : TIM PERENCANA UNISA
e. ME Perencana : TIM PERENCANA UNISA
f. Kontraktor Pelaksana : PT. MENTARI PRIMA NIAGA.
g. Nilai Kontrak : Rp 60.904.898.291,31.
h. Sumber Dana : Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta.
i. Tahun Anggaran : 2018 – 2019
j. Waktu Pelaksana : November 2016 – November 2018.
k. Jenis Pekerjaan : Struktural, mekanikal, elektrikal dan arsitektur.
l. Kuantitas Pekerjaan
Fungsi : Sebagai tempat pendidikan
m. Jenis Struktur : Stuktur beton bertulang.
n. Material Strukur
Beton : Mutu beton Bore Pile f’c=25 MPa
Mutu beton struktur lainnya f’c=30 MPa
Tulangan : Baja deform fy = 400.
Baja polos fy = 240.
o. Waktu pelaksanaan : Mei 2018 – Desember 2019

1.6.2 Data Teknis

4
Struktur bangunan adalah utama bangunan yang berfungsi untuk mendukung
kekuatan bangunan.
Data struktur bangunan pada proyek ini adalah sebagai berikut :
a. Struktur bawah : Fondasi Bore Pile, pile cap dan sloof
b. Struktur atas : Beton bertulang (kolom dan balok).
c. Struktur atap : Dak beton
d. Dinding : Dinding geser ( shear wall ),pasangan bata ringan,
plesteran, acian luar dalam.

Pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah ini sendiri mempunyai luas


total sebesar ± 11180,72 m2 yang terbagi kedalam 8 lantai dimana masing-masing
mempunyai ketinggian elevasi dan luas sebagai berikut :
a. Lantai (basement) : elv. - 3,30 m dari titik ± 0,00 m
b. Lantai 1 : elv. ± 0,00 m dari titik ± 0,00 m
c. Lantai 2 : elv. + 4,50 m dari titik ± 0,00 m
d. Lantai 3 : elv. + 8,50 m dari titik ± 0,00 m
e. Lantai 4 : elv. + 12,50 m dari titik ± 0,00 m
f. Lantai 5 : elv. + 16,50 m dari titik ± 0,00 m
g. Lantai 6 : elv. + 20,50 m dari titik ± 0,00 m
h. Lantai 7 : elv. + 24,50 m dari titik ± 0,00 m
i. Lantai 8 : elv. + 28,50 m dari titik ± 0,00 m
j. Atap : elv. + 32,50 m dari titik ± 0,00 m

Gedung Kuliah C Siti Moendjiah ini memiliki rencana pembagian ruang


sebagai berikut:
a. Lantai basement : Area parkir, pit lift
b. Lantai 1 : Hall, lobby service, foodcourt/coffe shop dan toilet
c. Lantai 2 : Ruang kuliah, ruang transit dosen, ‘aisyiyah center
dan toilet
d. Lantai 3 : Ruang perpustakaan, ruang baca dan audio visual,
ruang komputer dan toilet
e. Lantai 4 : Ruang kuliah dan toilet

5
f. Lantai 5 : Ruang kuliah dan toilet
g. Lantai 6 : Ruang kuliah dan toilet
h. Lantai 7 : Ruang kuliah, ruang ujian, ruang prodi, ruang
dekan, ruang rapat dan toilet
i. Lantai 8 : Ruang kuliah, ruang dosen dan mushalla

6
1.7 METODE PENGUMPULAN DATA
Metode pengumpulan data sangatlah penting untuk menunjang kesempurnaan
hasil pengamatan di proyek. Dalam menyusun laporan ini, penyusun memperoleh
data dengan dua macam metode pengumpulan data yaitu metode pengumpulan
Data Primer dan Data Sekunder.

1.7.1 Data Primer


Data primer merupakan data yang diperoleh dari hasil pengamatan langsung
selama pelaksanaan kerja praktek, biasanya data langsung dapat diperoleh
dilapangan langsung, baik pengamatan secara visual maupun dengan perantara
informan yang mencangkup kegiatan sebagai berikiut:
a. Pengamatan kondisi area pembangunan gedung
b. Pengamatan peralatan dan cara kerja dari obyek yang akan diamati
c. Pengamatan dan pemahaman gambar, ketentuan-ketentuan mengenai
obyek pengamatan.
d. Melakukan wawancara dengan pelaksana dilapangan.

1.7.2 Data Sekunder


Data Sekunder merupakan data yang digunakan untuk menunjang dan
melengkapi data primer yang sudah ada, biasanya data sekunder berbentuk tulisan
(baik huruf maupun angka) yang diperoleh dari tahap perencanaan awal proyek
tersebut. Data ini dapat dipeoleh dari Kontraktor. Adapun data yang diperoleh
antara lain:
a. Gambar-gambar rencana RKS (Rencana Kerja dan syarat-syarat) yang
berasal dari Tim swakelola proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti
Moendjiah UNISA.

7
BAB 2
DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

2.1 DASAR PERENCANAAAN


2.1.1 Perencanaan Prastruktur

2.1.1.1 Umum

Konsep perencanaan bangunan rumah maupun gedung perlu memperhatikan


kriteria-kriteria perencanaan, agar aman dan nyaman untuk di huni maupun indah
dipandang.
Kriteria perencanaan konstruksi bangunan antara lain :
a. Teknis
Setiap pembangunan rumah maupun gedung, harus dipenuhi persyaratan
teknis bahwa bangunan iu bisa menerima beban baik itu beban sendiri bangunan
maupun beban dari luar seperti beban angin, beban hidup, dan beban gempa.
Dalam perencanaan harus berpedoman dan memenuhi pada peraturan yang
berlaku agar tidak membahayakan orang-orang pengguna gedung atau bangunan
tersebut.
b. Ekonomi
Persyaratan ekonomis juga harus diperhitungkan agar tidak ada aktifitas-
aktifitas yang membuat pembiayaan semakin membengkak. Pendimensian
struktur dan nonstruktur yang efektif akan menjadikan biaya yang efisien, selain
itu juga bisa dengan disusunnya time schedule dan pemilihan bahan bangunan.
c. Fungsional
Persyaratan fungsional berkaitan dengan penggunaan ruang, yang ternyata
akan berpengaruh terhadap penggunaan bentang elemen struktur yang digunakan.
Karena setiap ruang memiliki fungsi dan beban yang berbeda dimana terjadi
efek penurunan tumpuan, efek perpanjangan atau perpendekan elemen struktur
akibat perubahan temperatur, dan besar relative devleksi akibat beban (alih
fungsi ruang).
d. Estetika

8
Agar bangunan terkesan menarik dan indah maka bangunan harus
direncanakan dengan memperhatikan estetika. Namun persyaratan estetika ini
harus dikoordinasikan dengan persyaratan teknis dan ekonomi.
e. Lingkungan
Aspek lingkungan sangat berpengaruh dalam kelancaran dan kelangsungan
bangunan baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Diharapkan dengan
terpenuhinya aspek lingkungan ini dapat ditekan seminimal mungkin dampak
negatif dan kerugian bagi lingkungan dengan berdirinya Gedung Kuliah C Siti
Moendjiah ini.
f. Ketersediaan bahan di pasaran
Bahan-bahan yang direncanakan akan dipakai dalam proyek tersebut ada dan
lazim di pasaran sehingga mudah didapat dengan biaya hemat.
g. Ketentuan standar
Perencanaan juga didasarkan pada standar perhitungan yang berlaku di
Indonesia,dan jika perlu memakai standar internasional.

2.1.2 Perencanaan Struktur Bawah


2.1.2.1 Penyelidikan tanah

Penyelidikan tanah bertujuan untuk memperoleh data-data tanah yang


diperlukan untuk perencanaan fondasi. Fondasi merupakan bangunan yang berada
didalam tanah sering disebut sub structure, sehingga penyelidikan tanah sangat
penting dilakukan. Tujuan lain dari penyelidikan tanah adalah untuk menentukan
kapasitas daya dukung tanah, menentukan tipe dan kedalaman fondasi,
mengetahui kedalaman muka air tanah, memprediksi besarnya penurunan yang
terjadi, dan lain sebagainya. Tergantung pada konstruksi yang akan dibangun
pada tanah tersebut. Penyelidikan tanah pada Proyek Pembangunan Gedung
Kuliah C Siti Moendjiah dengan pengujian sondir (Cone Peneration Test) dan uji
SPT. Pekerjaan penyelidikan tanah di lapangan serta analisis hasil uji telah
dilaksanakan mulai tanggal 19 April 2016 hingga tanggal 29 April 2017

9
2.1.3 Perencanaan Struktur Atas
Struktur perancangan pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti
Moendjiah menggunakan beton bertulang dengan sistem pengecoran
menggunakan beton konvensional.

2.1.3.1 Perancangan struktur atas


Struktur atas suatu gedung adalah seluruh bagian struktur gedung yang berada
di atas muka tanah (SNI 2012). Struktur atas ini terdiri atas kolom, pelat, balok,
dinding geser dan tangga, yang masing-masing mempunyai peran yang sangat
penting.
a. Kolom
Kolom merupakan suatu elemen struktur tekan yang mempunyai fungsi
sebagai penerus beban seluruh bangunan ke fondasi. Bila diumpamakan, kolom
itu seperti rangka tubuh manusia yang memastikan sebuah bangunan berdiri.
Kolom termasuk struktur utama untuk meneruskan berat bangunan dan beban lain
seperti beban hidup (manusia dan barang-barang), serta beban hembusan angin.
Parameter perancangan struktur kolom yang dipakai dalam pembangunan Gedung
Kuliah C Siti Moendjiah :
1. Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung 1987.
2. Desain Spektra Indonesia Tahun 2011.
3. SNI 03-2847-2013, Persyaratan Beton Struktural untuk Bangunan
Gedung.
b. Balok
Balok juga merupakan salah satu pekerjaan beton bertulang. Balok merupakan
bagian struktur yang digunakan sebagai dudukan lantai dan pengikat kolom lantai
atas. Fungsinya adalah sebagai rangka penguat horizontal. Parameter perancangan
struktur balok yang dipakai dalam pembangunan Gedung Kuliah C Siti
Moendjiah:
1. Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung 1987.
2. Desain Spektra Indonesia Tahun 2011.

10
3. SNI 03-2847-2013, Persyaratan Beton Struktural untuk Bangunan
Gedung.

2.2 DASAR PERANCANGAN


2.2.1 Tujuan umum
Perancangan merupakan proses pendahuluan yang sangat penting dalam suatu
proyek pembangunan. Sebab itu, perancangan harus dibuat secara matang, karena
hasil perancangan merupakan pedoman bagi perencana agar hasil yang didapat
sesuai dengan yang diharapkan.
Untuk mendapatkan hasil rancangan yang baik, perlu dilakukan beberapa hal
seperti : survey, penelitian, informasi dari data teknis standar perancangan. Setelah
perancangan tersusun, maka dibuat dokumen perancangan guna menjadi pedoman
bagi kontraktor untuk melakukan pekerjaan tersebut. Adapun dokumen yang
digunakan antara lain :
a. Gambar rencana, mencakup : Arsitektur (ARS), Strukur (STR), dan
Mekanikal Elektrikal (ME).
b. Perhitungan struktur.
c. Rencana anggaran biaya.
d. Time schedule.
Disamping itu dalam pelaksanaan proyek terdapat beberapa hal yang harus
diperhatikan antara lain:
a. Bangunan yang akan dibangun mempunyai dampak positif dalam
meningkatkan kualitas dan kuantitas lingkungan di sekitarnya.
b. Dilihat dari kegunaannya, bangunan dapat berfungsi sebagaimana
mestinya.
c. Dalam perancangan bangunan juga mempertimbangkan hubungan antara
waktu, kekuatan, dan biaya.

2.2.2 Dasar-Dasar Perancangan

Parameter yang dipakai dalam perancangan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah


adalah sebagai berikut:

11
2.2.2.1 Persyaratan-persyaratan konstruksi beton.

Istilah teknik dan atau syarat-syarat pelaksanaan pekerjaan beton secara umum
menjadi satu kesatuan dalam persyaratan teknis ini. Di dalam segala hal yang
menyangkut pekerjaan beton dan struktur beton harus sesuai dengan standard-
standard yang berlaku, yaitu:
a. Tata-cara perhitungan struktur beton untuk bangunan Gedung (SNI 03-
6861-2012).
b. Peraturan Umum Beton Indonesia (PUBI, 1982),
c. Standard Industri Indonesia (SII),
d. Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung, 2013.
e. Peraturan Ketahanan Gempa 2012
f. American Society of Testing Material (ASTM).
2.2.2.2 Pelaksana wajib melaksanakan pekerjaan ini dengan ketepatan dan
presisi tinggi, sebagaimana tercantum di dalam persyaratan teknis ini,
gambar-gambar rencana, dan atau instruksi-instruksi yang dikeluarkan oleh
Konsultan Menejemen Konstruksi .

2.2.2.3 Semua material yang digunakan di dalam pekerjaan ini harus merupakan
material yang kualitasnya teruji dan atau dapat dibuktikan memenuhi ketentuan
yang disyaratkan.

2.2.2.4 Kontraktor wajib melakukan pengujian beton yang akan digunakan di


dalam pekerjaan ini.

2.2.2.5 Seluruh material yang oleh Menejemen Konstruksi dinyatakan tidak


memenuhi syarat harus segera dikeluarkan dari lokasi proyek dan tidak
diperkenankan menggunakan kembali.

12
BAB 3
MANAJEMEN PROYEK

3.1 STRUKTUR ORAGANISASI


3.1.1 Tinjauan Umum

Proyek merupakan suatu kegiatan yang berlangsung dalam jangka waktu


terbatas, tidak berulang yang mempunyai tujuan tertentu yang telah ditentukan
dalam spesifikasi Proyek konstruksi adalah proyek yang berkaitan dengan upaya
pembangunan bangunan infrastruktur. Proyek konstruksi pada umumnya
mencakup pekerjaan pokok yang termasuk dalam bidang Teknik Sipil dan
Arsitektur serta disiplin ilmu lainnya. Proyek konstruksi dimulai dari timbulnya
prakarsa dari pemilik (owner) untuk membangun, yang dalam proses selanjutnya
akan melibatkan berbagai unsur seperti kontraktor, sub kontraktor, konsultan,
maupun pemiliknya.
Manajemen adalah proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan
pengawasan usaha-usaha para anggota organisasi dan penggunaan sumber daya
organisasi lainnya agar mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan.
Manajemen konstruksi adalah proses manajemen secara sistematis pada suatu
proyek dengan menggunakan sumber daya secara efektif dan efisien agar tujuan
proyek tercapai secara optimal. Agar tercipta suatu kondisi yang baik maka harus
diciptakan hubungan kerja antara masing-masing unsur dalam organisasi proyek.
Hubungan kerja yang dimaksud berupa pembagian kerja atau tugas dan tanggung
jawab yang jelas, sehingga apabila ada suatu masalah maka akan mudah untuk
diselesaikan

3.1.1.1 Unsur pokok pelaksanaan


Pada umumnya suatu pembangunan gedung terdapat beberapa unsur pengelola
proyek yang terlibat. Unsur-unsur pengelola pada proyek pembangunan Gedung
Kuliah C Siti Moendjiah antara lain :
a. Pemberi Tugas (Owner)

13
b. Kontraktor
c. Sub Kontraktor
Pada pelaksanaan kerja suatu proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti
Moendjiah sangatlah diperlukan untuk mendapatkan suatu rentetan atau lanjutan
pekerjaan yang dilaksanakan sebagai bagian dari manajemen suatu proyek yang
sesui serta saling berhubungan dan tentunya harus berjalan pada peraturan-
peraturan atau tata tertib yang telah ditentukan.
Setiap unsur memiliki tugas dan wewenag yang berbeda-beda yang
dikoordinasikan melalui system manajemen proyek konstruksi.
Tugas dan wewenag setiap unsur yang terlibat dalam pembangunan Gedung
Kuliah C Siti Moendjiah di jelaskan secara lebih terperinci sebagai berikut:

3.1.1.2 Pemberi tugas (owner)


Pemilik proyek atau (owner) disebut juga pemberi tugas, adalah bagian paling
utama dalam organisasi proyek konstruksi. Pemilik merupakan penguna dari jasa
perusahaan konstruksi yang akan mengimplementasikan ide atau gagasan dan
rancangan teknis menjadi bangunan fisik. Pemilik atau pemberi tugas sebagai
pemrakarsa proyek konstruksi dapat berasal dari kalangan swasta atau pejabat
yang mewakili kepentingan pemerintah. Dalam proyek pembangunan Gedung
Kuliah C Siti Moendjiah Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta, yang menjadi pemilik
proyek (owner) adalah Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta.
Pemeri tugas dari kalangan swasta dapat selaku pemakai atau pemilik
bangunan atau dapat pula mewakili pihak pengembang kredit pinjaman yang
lazim disebut sebagai developer. Dalam organisasi proyek konstruksi, tugas dan
wewenang pemberi tugas adalah sebagai berikut:
Tugas pemilik proyek atau owner:
a. Menyediakan biaya perencanaan dan pelaksanaan pekerjaan proyek.
b. Mengadakan kegiatan administrasi proyek.
c. Memberikan tugas kepada kontraktor untuk melaksanakan pekerjaan
proyek.
d. Meminta pertanggung jawaban kepada konsultan pengawas atau
manajemen konstruksi (MK).

14
e. Menerima proyek yang sudah selesai dikerjakan oleh kontraktor.

3.1.1.3 Konsultan perencana


Konsultan perencana adalah pihak yang ditunjuk oleh (owner) atau pemilik
untuk menangani merencanakan proyek. Konsultan perencana yang di tunjuk
membuat perencanaan lengkap dari suatu pembangunan antara lain perhitungan
struktur, gambar struktur, RAB serta yang diperlukan dalam pelaksanaan.
Tugas dan kewajiban konsultan perencana sebagai berikut:
a. Mengadakan penyesuaian keadaan lapangan dengan keinginan pemilik
bangunan.
b. Membuat gambar kerja pelaksanaan.
c. Membuat Rencana kerja dan syarat – syarat pelaksanaan bangunan (RKS)
sebagai pedoman pelaksanaan.
d. Membuat rencana anggaran biaya bangunan.
e. Memproyeksikan keinginan – keinginan atau ide – ide pemilik ke dalam
desain bangunan.
f. Melakukan perubahan desain bila terjadi penyimpangan pelaksanaan
pekerjaan di lapangan yang tidak memungkinkan desain terwujud di
wujudkan.

3.1.1.4 Konsultan pengawas


Pengawas adalah tim yang bertindak untuk dan atas nama pemilik proyek,
dalam proses pengawasan pelaksanaan pembangunan suatu proyek dan
bertangung jawab atas pekerjaan kepada pemilik proyek (owner) agar tercapai
target hasil kerja yang memenuhi standar dan syarat yang telah ditentukan.
Pengawas merupakan pihak yang di tunjuk pemilik proyek untuk mewakili
dalam memimpin, mengkoordinasi, mengawasi, mengevalusai, dan melaporkan
proyek kepada pemberi tugas.
Tugas dan tanggung jawab Pengawas Lapangan antara lain :
a. Memberi petunjuk dan mengarahkan kontraktor sehubungan dengan
pelaksanaan pekerjaan.
b. Meninjau dan menguji semua data perhitungan teknis dan desain.

15
c. Meneliti dan menguji kebenaran serta kelengkapan dokumen kontrak dan
melaksanakannya.
d. Menguji program mobilisasi kontraktor seperti kedatangan alat, ketetapan,
waktu dan lain-lain.
e. Menguji progress schedule dan finansial budgeting beserta realisasinya.
f. Mengadakan pengawasan dan pengendalian terhadap kontraktor tentang
pelaksanaan pekerjaan di lapangan.
g. Mengadakan pengawasan kualitas dan kuantitas pekerjaan di lapangan.
h. Melaksanakan dan menyajikan pengumpulan data, pencatatan,
pembukuan, pelaporan dan evaluasi pelaksanaan pekerjaan.
i. Memeriksa kebenaran tagihan-tagian dari kontraktor.
j. Mengurus perijinan yang diperlukan untuk kelancaran pekerjaan di
lapangan.
k. Mengetahui dan memahami isi dari dokumen kontrak sebagai pedoman
kerja di lapangan.
l. Membuat laporan-laporan kegiatan pekerjaan di lapangan

3.1.1.5 Kontraktor
Kontraktor Pelaksana adalah badan hukum atau perorangan yang ditunjuk
untuk melaksanakan pekerjaan proyek sesuai dengan keahliannya. Atau dalam
definisi lain menyebutkan bahwa pihak yang penawarannya telah diterima dan
telah diberi surat penunjukan serta telah menandatangani surat perjanjian
pemborongan kerja dengan pemberi tugas sehubungan dengan pekerjaan proyek.
Peraturan dan persetujuan tentang hak dan kewajiban masing-masing pihak diatur
dalam dokumen kontrak. Kontraktor bertanggung jawab secara langsung pada
pemilik proyek (owner) dan dalam melaksanakan pekerjaannya diawasi oleh tim
pengawas dan dapat berkonsultasi secara langsung dengan tim pengawas terhadap
masalah yang terjadi dalam pelaksanaan. Perubahan desain harus segera
dikonsultasikan sebelum pekerjaan dilaksanakan.
Tugas dan tanggung jawab kontraktor, antara lain adalah sebagai berikut.

16
a. Melaksanakan pekerjaan konstruksi sesuai dengan peraturan dan
spesifikasi yang telah direncanakan dan ditetapkan didalam kontrak
perjanjian pemborongan.
b. Memberikan laporan kemajuan proyek (progress) yang meliputi laporan
harian, mingguan, serta bulanan kepada pemilik proyek yang memuat
antara lain:
1. Pelaksanaan pekerjaan.
2. Prestasi kerja yang dicapai.
3. Jumlah tenaga kerja yang digunakan.
4. Jumlah bahan yang masuk.
5. Keadaan cuaca dan lain-lain.
c. Menyediakan tenaga kerja, bahan material, tempat kerja, peralatan, dan
alat pendukung lain yang digunakan mengacu dari spesifikasi dan gambar
yang telah ditentukan dengan memperhatikan waktu, biaya, kualitas dan
keamanan pekerjaan.
d. Bertanggungjawab sepenuhnya atas kegiatan konstruksi dan metode
pelaksanaan pekerjaan di lapangan.
e. Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan jadual (time schedule) yang telah
disepakati.
f. Melindungi semua perlengkapan, bahan, dan pekerjaan terhadap
kehilangan dan kerusakan sampai pada penyerahan pekerjaan.
g. Kontraktor mempunyai hak untuk meminta kepada pemilik proyek
sehubungan dengan pengunduran waktu penyelesaian pembangunan
dengan memberikan alasan yang logis dan sesuai dengan kenyataan di
lapangan yang memerlukan tambahan waktu.
h. Mengganti semua ganti rugi yang diakibatkan oleh kecelakaan sewaktu
pelaksanaan pekerjaan, serta wajib menyediakan perlengkapan
pertolongan pertama pada kecelakaan.

Pada proyek Swakelola pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah yang


bertindak sebagai kontraktor pelaksana adalah PT. MENTARI PRIMA NIAGA.
Untuk susunan organisasi proyek dapat dilihat pada Gambar 3.1

17
Gambar 3.1 Struktur Organisasi
(Sumber: Arsip PT Mentari Prima Niaga)

Secara rinci tugas dan tanggung jawab Tim Swakelola Pembangunan


tercantum dalam struktur organisasi proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti
Moendjiah yaitu :
1. Penanggung Jawab BPH
Bertanggung jawab mengerahkan segala langkah untuk pembangunan proyek
dan menjadi pemberi keputusan mengenai dinamika pembangunan proyek.
2. Panitia Pembangunan
Panitia Pembangunan memiliki tanggung jawab melaksanakan tugas dari
Penanggung jawab dalam rangka pelaksanaan pembangunan proyek.
3. Konsultan
Konsultan adalah seseorang yang membantu Panitia Pembangunan dalam
memberikan solusi terhadap permasalahan yang ada.
4. Koordinator Panitia Pelaksana
Koordinator Panitia Pelaksana adalah seorang yang bertugas menyambung
informasi dari jabatan yang ada di atasnya dan sampingnya ke jabatan yang ada di
bawahnya agar informasi yang diterima tidak terjadi kesalah pahaman.

18
5. Pengawas
Pengawas adalah seseorang yang bertugas memantau dan mengendalikan
jalannya proyek pembangunan & tenaga kerja yang terlibat. Supaya proyek
pembangunan dapat efektif, efisien dan sesuai dengan perencanaan
6. Konsultan Perencana
Konsultan Perencana adalah seseorang yang merencananakan desain yang
akan dikerjakan. Selain itu Konsultan Perencana juga memiliki tugas untuk
membantu Koordinator Panitia Pelaksana mengenai hal-hal yang belum diketahi
terhadap desain yang direncanakan.
1. Koordinator Proyek / Site Manager
Koordinator proyek adalah seseorang bertugas untuk membuat rancangan
jalannya suatu pekerjaan beserta perhitungannya, pembuatan time schedule dan
memonitor progress pelaksanaan, pengendalian mutu, waktu, biaya, dan kuantitas
pekerjaan.
Tugas dan wewenang site manager adalah:
a. Memahami gambar desain dan spesifikasi teknis sebagai pedoman dalam
melaksanakan pekerjaan di lapangan.
b. Bersama dengan bagian engineering menyusun kembali metode pelaksanaan
konstruksi dan jadwal pelaksanaan pekerjaan.
c. Memimpin dan mengendalikan pelaksanaan pekerjaan dilapangan sesuai
dengan persyaratan waktu, mutu dan biaya yang telah ditetapkan.
d. Membuat program kerja mingguan dan mengadakan pengarahan kegiatan
harian kepada pelaksana pekerjaan.
e. Mengadakan evaluasi dan membuat laporan hasil pelaksanaan pekerjaan di
lapangan.
f. Membuat program penyesuaian dan tindakan turun tangan, apabila terjadi
keterlambatan dan penyimpangan pekerjaan di lapangan.
g. Bersama dengan bagian teknik melakukan pemeriksaan dan memproses berita
acara kemajuan pekerjaan di lapangan.
h. Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan program kerja mingguan, metode
kerja, gambar kerja dan spesifikasi teknik.

19
i. Menyiapkan tenaga kerja sesuai dengan jadwal tenaga kerja dan mengatur
pelaksanaan tenaga proyek.
j. Mengupayakan efisiensi dan efektifitas pemakaian bahan, tenaga dan alat di
lapangan.
k. Membuat laporan harian tentang pelaksanaan dan pengukuran hasil pekerjaan
di lapangan.
l. Mengadakan pemeriksaan dan pengukuran hasil pekerjaan di lapangan.
m. Membuat laporan harian tentang pelaksanaan pekerjaan, agar selalu sesuai
dengan metode konstruksi dan instruksi kerja yang telah ditetapkan.
7. Pelaksana Struktur, Arsitektur dan MEP
Posisi ini adalah posisi yang menyambungkan/menghubungkan visi dari site
manager ke tenaga kerja lapangan/tukang. Selain itu posisi ini bertugas
memantau, mengerahkan dan mengendalikan pekerjaan pelaksanaan sesuai
jabatan bagian masing-masing.
8. Logistik
Logistik proyek bangunan adalah suatu bagian profesi yang ada dalam
rangkaian struktur organisasi proyek dengan tugas pendatangan, penyimpanan dan
penyaluran material atau alat proyek ke bagian pelaksana lapangan.
Tugas logistik proyek bangunan :
a. Mencari dan mensurvei data jumlah material beserta harga bahan dari
beberapa supplier.
b. Melakukan pembelian barang atau alat ke supplier atau toko bahan bangunan.
c. Menyediakan dan mengatur tempat penyimpanan material yang sudah
didatangkan ke area proyek sehingga dapat tertata rapi dan terkontrol dengan
baik jumlah pendatangan dan pemakaianya.
d. Membuat label keterangan pada barang yang disimpan untuk menghindari
kesalahan penggunaan akibat tertukar dengan barang lain.
e. Melakukan pencatatan keluar masuknya barang serta bertanggung jawab atas
pendatangan dan ketersediaan material yang dibutuhkan dalam pelaksanaan
pembangunan agar tidak terjadinya KKN barang dalam proyek tersebut.

20
f. Mengelola persediaan barang dalam jumlah yang cukup pada waktu material
tersebut diperlukan dengan biaya termurah serta memenuhi persyaratan mutu
spesifikasi bahan dalam kontrak konstuksi.
g. Membuat dan menyusun laporan material sesuai dengan format yang sudah
menjadi standar perusahaan kontraktor .
h. Membuat berita acara mengenai penerimaan atau penolakan material setelah
melalui kontrol kualitas bahan oleh quality control.
i. Menyusun macam-macam laporan logistik yang diminta oleh perusahaan.
j. Berkoordinasi dengan pelaksana lapangan dan bagian teknik proyek mengenai
jumlah dan schedule pendatangan bahan yang dibutuhkan pada masing-
masing waktu pelaksanaan pembangunan.

9. Administrasi
Sebuah proyek konstruksi akan berjalan dengan baik jika didukung oleh
seorang administrasi dan keuangan proyek dengan berbagai macam tugasnya.
Administrasi bertanggung jawab atas semua kegiatan administrasi, secara intern
maupun ekstern (pembuatan semua bentuk laporan) yang dibutuhkan selama
pelaksanaan pekerjaan berlangsung, dari awal pelaksanaan sampai dengan akhir
pelaksanaan pekerjaan. Tugas dan kewajiban administrasi adalah :
a. Bertanggung jawab atas penyelenggaraan administrasi di lapangan
b. Membuat laporan keuangan mengenai seluruh pengeluaran proyek.
c. Membuat secara rinci pembukuan keuangan proyek.
d. Memeriksa pembukuan arsip – arsip selama proyek berlangsung.
10. Drafter
Drafter bertugas membuat gambar pra rencana bangunan, gambar perencanaan
bangunan yang diserahkan kepada owner / pemberi tugas untuk dijadikan
pedoman dalam menghitung rencana anggaran biaya bangunan serta pelaksanaan
pembangunan. Tugas dan kewajiban drafter adalah :
a. Membuat gambar – gambar kerja yang diperlukan dalam proyek.
b. Bertanggung jawab atas data – data pengukuran dilapangan.
c. Melakukan pengukuran sebelum dan sesudah pelaksanaan proyek.

21
3.1.1.6. Sub kontraktor
Sub kontraktor adalah pihak yang ditunjuk oleh kontraktor utama dan disetujui
oleh pemberi tugas. Sub-sub kontraktor bertugas menangani sub-sub pekerjaan
tertentu yang sesuai dengan bidangnya. Dalam pelaksanaan pekerjaannya, Sub
Kontraktor bertanggung jawab langsung kepada kontraktor utama. Sub kontraktor
harus berkonsultasi dengan kontraktor utama mengenai rencana kerja dan hasil
pekerjaan sehingga kontraktor utama dapat mengatur rencana dan metode
pelaksanaan keseluruhan. Salah satu sub kontraktor dalam proyek pembangunan
Gedung Kuliah C Siti Moendjiah adalah PT. Holcim sebagai pemasok beton saji /
Ready Mix
.
3.1.2 Jumlah dan Jenis Tenaga Kerja

Tenaga kerja sangat berperan penting dalam pelaksanaan suatu proyek. Tanpa
tenaga kerja suatu proyek tersebut tidak akan terlaksana. Pengguna tenaga kerja
tergantung pada pekerjaan yang ada. Pada pekerjaan dilapangan tersedia tenaga
kerja untuk pekerjaan besi, kayu dan batu yang masing-masing terdapat mandor,
tukang dan kenek (helper). Di Indonesia standarisasi kemampuan pekerja belum
ada sehingga kemampuan pekerja dilihat dari pengamatan presensi tenaga kerja
dan opname setiap dua minggu. Dari opname tersebut dapat diketahui volume
pekerjaan yang telah dilaksanakan dan untuk selanjutnya dapat ditentukan jumlah
tenaga kerja.

3.1.2.1 Mandor

Mandor adalah orang yang memimpin dan mengatur kegiatan para tukang atau
pekerja pada pelaksanaan pekerjaan konstruksi.
a. Mandor Struktur : Memberi instruksi dan mengkoordinasi tukang
dalam proses pekerjaan struktur.
b. Mandor Pondasi : Memberi instruksi dan mengkoordinasi tukang
dalam proses pembuatan pondasi ( dalam kasus ini
Pondasi Bore Pile ).

22
c. Mandor Alat Berat : Memberi instruksi dan mengkoordinasi tukang
serta operator alat berat dalam proses pengerjaan
pondasi bore pile dan pekerjaan urugan tanah.

3.1.2.2 Tukang

Tukang adalah orang yang bekerja dibawah kepemimpinan mandor dengan


kemampuan tertentu. Pengadaan tukang biasanya dilakukan langsung oleh
mandor, begitu juga pengaturan dan penggajian tukang. Untuk keperluan
penggajian tukang, jenis tukang digolongkan berdasarkan tingkat kemampuan dan
pengalaman yang dimilikinya :
a. Tukang Terampil : adalah tukang yang mempunyai keahlian di
atas rata – rata tukang biasa, mempunyai
pengalaman lebih, mampu memahami gambar
kerja dengan baik dan mampu memberi arahan
kepada tukang lainnya.
b. Tukang Kurang Terampil : adalah tukang yang belum banyak mempunyai
keahlian dan masih kurang pengalaman. Tukang
kurang terampil juga belum mampu membaca
gambar kerja dengan baik.
c. Kenek : adalah orang yang membantu pekerjaan tukang
agar lebih mudah dan dapat menjadi pengganti
tukang sementara. Jumlah tukang yang
dibutuhkan dapat berubah – ubah sesuai dengan
progress pekerjaan.

23
3.1.3 Rapat Koordinasi

Rapat koordinasi merupakan kegiatan yang harus di agendakan. Rapat


koordinasi membahas mengenai progress pekerjaan, metode pelaksanaan dan
langkah penyelesaian adanya masalah lain yang dapat mengganggu kelancaran
proyek. Pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah rapat
koordinasi dilakukan secara rutin setiap dua minggu sekali. Pada kondisi tertentu
rapat koodinasi bisa dilakukan lebih dari satu kali dalam semingu.
Hal - hal yang dibahas dalam rapat koordinasi :
a. Hal - hal yang berhubungan dengan pelaksanaan serta terdapat masalah
teknis yang timbul tak terduga dilokasi proyek
b. Alternatif - alternatif pekerjaan dan solusi dari masalah-masalah yang
muncul.baik dari segi teknis, administrasi maupun dana.
c. Prestasi fisik yang telah dicapai berdasarkan laporan yang dibuat.
d. Koordinasi masing - masing pihak yang terlibat lansung dalam
pelaksanaan.
e. Sebagai laporan Pengawas untuk melakukan Controlling.

3.1.4 Pelelangan atau Tender

Pelelangan adalah serangkaian kegiatan untuk menyediakan barang / jasa


dengan cara menciptakan persaingan yang sehat di antara penyedia barang / jasa
yang setara dan memenuhi syarat, berdasarkan metode dan tata cara tertentu yang
telah disepakati dan diikuti oleh pihak–pihak yang terkait secara taat azaz
sehingga terpilihnya penyedia terbaik. Proses pengadaan barang / jasa dalam
system proyek konstruksi dapat dilaksanakan dengan system pelelangan umum,
pelelangan terbatas, pemilihan langsung, penunjukan langsung dan swakelola.
Dalam PP no 29 tahun 2000, Jelas secara umum bahwa pengadaan jasa konstuksi
dibagi dalam lima (5) macam jasa perencanaan yaitu :

3.1.4.1 Pelelangan umum

Pelelangan umum adalah metode pemilihan penyedia barang / jasa yang


dilakukan secara terbuka dengan pengumuman secara luas melalui media masa

24
dan papan pengumuman resmi untuk penerangan umum, sehingga masyarakat
maupun penyedia jasa konstruksi berminat dan memenuhi kualifikasi dapat
mengikutinya.

3.1.4.2 Pelelangan terbatas

Pelelangan terbatas dapat dilakukan apabila dalam hal jumlah penyedia jasa
yang mampu melaksanakan pekerjaan diyakini terbatas. Yaitu untuk pekerjaan
yang kompleks, dengan cara mengumumkan secara luas melalui media masa dan
papan pengumuman resmi, dengan mencantumkan penyedia jasa yang diyakini
mampu, guna memberi kesempatan kepada penyedia jasa lain yang memenuhi
kualifikasi.

3.1.4.3 Pemilihan langsung

Pemilihan langsung adalah pemilihan penyedia jasa yang dilakukan dengan


membandingkan sebanyak-banyaknya penawaran sekurang-kurangnya 3
penawaran dari penyedia jasa yang telah lulus prakualifkasi serta dilakukan
negosiasi baik teknis maupun biaya serta harus diumumkan minimal melalui
papan pengumuman resmi untuk penerangan umum dan apabila memungkinkan
melalui jalur media masa.

3.1.4.4 Penunjukan langsung

Penunjukan langsun dapat dilakukan dalam keadaan tertentu dan kedaan


khusus terhadap 1 (satu) penyedia jasa. Pemilihan penyedia jasa dapat
dilangsungkan dengan cara melakukan negosiasi , baik secara teknis maupun
biaya sehingga diperoleh harga yang wajar dan secara teknis dapat dipertanggung
jawabkan.

3.1.4.5 Swakelola

Swakelola adalah pelaksanaan pekerjaan yang direncanakan dikerjakan dan


diawasi sendiri dengan menggunakan tenaga sendiri, alat sendiri, atau upah
borongan tenaga kerja. Swakelola dapat dilaksanakan oleh pengguna jasa, instansi
pemerintah, kelompok masyarakat penerima hibah.

25
Owner melaksanakan proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah
ini secara Swakelola dengan jasa kontraktor utama PT. Mentari Prima Niaga
(MPN).

3.1.5 Kontrak

3.1.5.1 Tinjauan umum

Kontrak adalah perjanjian pemborong pekerjaan antara pihak pemilik proyek


dengan kontraktor maupun konsultan. Pemberi tugas akan memberi surat SPMK
(Surat Perintah Mulai Kerja) sebagai permulaan pekerjaan dilapangan kepada
kontraktor atau konsultan. Pemberian tugas ini ditegaskan dengan pembuatan
surat perjanjian/kontrak antara (pemberi tugas) dengan kontraktor (pihak kedua)
atau konsultan dan pengawas. Adapun isi surat perjanjian pelaksana ( kontrak)
adalah sebagai berikut:
a. Gambar Rencana ( Contract Drawing )
b. Spesifikasi
c. Syarat-Syarat Umum Kontrak (General Condition Contract).
d. Risalah Penjelasan Pekerjaan ( BAPP )
e. Penawaran
f. Surat Perjanjian Kontrak (Contract Agreement).
g. Addendum (Perubahan).

3.1.5.2 Gambar rencana

Gambar kontrak / rencana adalah gambar dari pekerjaan yang akan


dilaksanakan secara lengkap dapat memberikan informasi yang serinci mungkin
sehingga tidak terjadi keragu-raguan dalam pelaksanaan. Gambar kontrak harus
telah diperiksa dan disetujui oleh pihak konsultan perencana.

3.1.5.3 Spesifikasi

Spesifikasi adalah uraian terperinci dari suatu pekerjaan yang memuat secara
jelas keinginan dari pemberi tugas (owner) terhadap bangunan yang akan
dilaksanakan. Spesifikasi ini memuat antara lain :

26
a. Uraian bagian pekerjaan
b. Persyaratan bahan bangunan yang akan digunakan
c. Ukuran detail/dimensi dari suatu bangunan
d. Peraturan-peraturan normalisasi yang digunakan

3.1.5.4 Syarat-syarat umum


Syarat-syarat umum kontrak memuat antara lain :
a. Hubungan kerja antara pihak – pihak yang terlibat dalam proyek
( pengguna jasa dan penyedia jasa ).
b. Hak dan kewajiban pengguna jasa dan penyedia jasa.
c. Tugas, tanggung jawab, dan wewenang pengguna jasa dan penyedia jasa.

3.1.5.5 Risalah penjelasan pekerjaan

Risalah penjelasan pekerjaan atau sering disebut Berita Acara Penjelasan


Pekerjaan (BAPP) adalah notulen dari Rapat Penjelasan Pekerjaan (RPP) yang
diadakan oleh panitia lelang dan dihadiri oleh peserta. Risalah penjelasan
pekerjaan berisi catatan lengkap tentang keputusan yang dihasilkan dari rapat dan
ditandatangani oleh wakil dari panitia.

3.1.5.6 Penawaran

Penawaran memuat harga pekerjaan yang diajukan oleh kontraktor kepada


pemilik proyek dan bersifat mengikat atas dasar dokumen kontrak lainnya
(gambar rencana, spesifikasi, syarat umum kontrak dan risalah penjelasan
pekerjaan). Surat penawaran harus dilengkapi dengan daftar harga satuan bahan
dan upah, daftar analisa harga satuan, daftar rincian anggaran biaya, dan daftar
rekapitulasi.

3.1.5.7 Surat perjanjian kontrak

Surat perjanjian kontrak adalah surat persetujuan antara pihak kontraktor


kepada pemberi tugas untuk mengikatkan diri menyelenggarakan suatu pekerjaan.

27
3.1.6 Sistem Kontrak

Kontrak jasa pemborongan adalah kegiatan menyusun kontrak paket pekerjaan


jasa pemborong yang dilakukan oleh pihak pengguna jasa dan penyedia jasa
pemborong yang telah ditunjuk pada proses pelaksanaan lelang. Sistem kontrak
yang diselenggarakan harus jelas dan independent karena sistem pembayaran akan
membedakan jenis dokumen kontrak. Pemilihan dan penyusunan yang sesuai
untuk proyek konstruksi lebih ditujukan dari karakteristik dan kondisi proyek
sendiri, hal tersebut erat kaitannya dengan antisipasi dan penanggulangan resiko
yang ada pada proyek. Secara umum jenis kontrak dibedakan tiga jenis yaitu
kontrak harga satuan, kontrak biaya plus jasa dan kontrak menyeluruh (lump
sump).

3.1.6.1 Kontrak harga satuan

Kontrak harga satuan (unit price contract) adalah penilaian harga setiap unit
pekerjaan telah dilakukan sebelum konstruksi dimulai. Pemberi tugas dan
konsultan perencana telah menghitung jumlah unit yang terdapat pada setiap
elemn pekerjaan. Besarnya biaya harus diperhitungkan secara matang termasuk
biaya overhead, keuntungan, biaya-biaya yang tidak terduga serta biaya
penanggulangan resiko.
Dalam kontrak harga satuan, pembayaran akan dilakukan kepada kontraktor
yang besarnya sesuai kuantitas terpasang menurut hasil pengukuran. Maka
pemilik atau pemberi tugas harus memeriksa sendiri hasil pengukuran yang
dilakukan kontraktor. Kelemahan kontrak ini adalah pemberi tugas/pemilik tidak
dapat mengetahui secara pasti biaya aktual dari proyek dimulai sampai selesai.

3.1.6.2 Kontrak biaya plus jasa

Pada kontrak biaya plus jasa (cost plus fee contract), kontraktor akan
menerima sejumlah pembayaran atas pengeluaran ditambah sejumlah biaya untuk
overhead, serta keuntungan biasanya didasarkan atas presentase biaya yang telah
dikeluarkan. Kontrak jenis ini umumnya digunakan jika biaya aktual dari proyek
belum bisa diestimasi secara akurat, karena perencanaan belum selesai, proyek

28
tidak dapat digambarkan secara akurat, proyek harus diselesaikan dalam waktu
singkat, sementara rencana dan spesifikasi belum dapat diselesaikan. Kekurangan
dari kontrak jenis ini, yaitu pemilik tidak dapat mengetahui biaya aktual proyek
yang akan dilaksanakan.

3.1.6.3. Kontrak biaya menyeluruh

Kontrak biaya menyeluruh (lump sump) digunakan pada kondisi kontraktor


akan membangun sebuah proyek sesuai perencanaan yang ditetapkan pada suatu
biaya tertentu. Jika terjadi perubahan baik desain, jenis material dan segala
sesuatu yang menyebabkan terjadinya perubahan biaya, maka dapat dilakukan
negosiasi atau rapat antara pemberi tugas dan kontraktor diawasi konsultan
perencana / pengawas untuk menetapkan pembayaran yang akan diberikan
kontraktor terhadap perubahan pekerjaan tersebut. Persyaratan utama pada
kontrak ini adalah perencanaan harus benar – benar telah selesai sehingga
kontraktor dapat melakukan estimasi kuantitas secara akurat. Jika anggaran yang
dimiliki pemberi tugas terbatas, maka jenis kontrak ini sangat direkomendasikan
karena memberi nilai pasti terhadap biaya yang akan dikeluarkan.
Pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah, segala
pembiayaan ditangani langsung oleh pihak Universitas ‘Aisyiyah Yogyakart

29
3.2 ADMINISTRASI PROYEK

3.2.1 Tinjauan Umum

Administrasi proyek adalah suatu kegiatan yang berkaitan dengan


penyelenggaraan kebijakan untuk mencapai tujuan atau kemajuan. Administrasi
proyek merupakan hal yang penting karena keberadaannya sangat diperlukan
dalam suatu proyek. Kegiatan administrasi proyek adalah sebagai berikut :
a. Mengurus serta menyelesaikan segala jenis kegiatan yang bersifat
administratif, keuangan dan hal-hal yang bersifat umum.
b. Menyiapkan berita acara lapangan dan penyusunan dokumentasi serta
laporan berkala untuk komunikasi ataupun arsip yang berhubungan dengan
proyek.

3.2.2 Laporan Kerja

Laporan kerja adalah suatu penyampaian informasi tertulis kepada pimpinan


yang mencakup perkembangan pekerjaan serta memuat uraian penyampaian
pelaksanaan dilapangan dan perkembangan baru yang timbul di lapangan.
Fungsi laporan kerja adalah sebagai berikut :
a. Laporan kerja disampaikan kepada pimpinan merupakan tanggung jawab
yang harus disampaikan oleh bagian administrasi.
b. Laporan kerja merupakan salah satu sumber informasi yang dilaporkan
oleh seorang pemimpin.
c. Sebagai alat untuk pengawasan serta dasar untuk mengambil tindakan.

Laporan kerja terbagi menjadi beberapa jenis laporan berdasarkan jangka


waktu laporan, berikut adalah jenis-jenis laporan:
3.2.2.1 Laporan harian

Laporan harian proyek merupakan laporan per hari mengenai pekerjaan yang
sedang dilaksanakan. Dari semua laporan harian proyek selama 6 hari, maka
dapat dibuat rekap selama satu minggu kerja dalam bentuk laporan mingguan.
Laporan harian diperlukan untuk memperoleh gambaran secara singkat kegiatan

30
harian pelaksanaan di lapangan. Laporan harian dibuat oleh kontraktor dan
disetujui Pengawas setelah itu diajukan kepada pihak pemberi tugas. Laporan ini
juga berguna untuk rekapitulasi pekerjaan apa saja yang telah dikerjakan atau
masih dalam proses. Laporan harian berisikan antara lain :
a. Waktu dan jam kerja.
b. Pekerjaan yang telah dilaksanakan pada hari yang bersangkutan.
c. Keadaan cuaca.
d. Bahan – bahan yang masuk ke lapangan.
e. Peralatan yang tersedia ataupun yang kurang dilapangan.
f. Jumlah tenaga kerja di lapangan.
g. Hal – hal yang berkaitan dilapangan pada hari yang bersangkutan.

3.2.2.2 Laporan mingguan

Laporan mingguan proyek merupakan sebuah pertanggung jawaban dalam


bentuk tertulis mengenai kegiatan yang sudah dijalankan selama satu minggu
untuk kemudian dituangkan dalam bentuk tertulis, laporan mingguan ini dibuat
oleh kontraktor atau Pengawas untuk diberikan kepada owner atau pemilik
proyek. Dengan adanya laporan ini maka proses pelaksanaan pekerjaan dapat
diarsipkan. Laporan mingguan tidak dapat dipisahkan dengan time schedule
pelaksanaan pekerjaan yang telah disusun oleh pihak kontraktor dengan
persetujuan pimpinan proyek. Laporan mingguan proyek kontraktor berisi
berbagai data pekerjaan antara lain:
a. Nomor laporan mingguan
b. Nama kontraktor dan nama konsultan
c. Judul laporan
d. Nama proyek yang dibuat laporan.
e. Periode tanggal dan waktu laporan
f. Jumlah tenaga kerja dan keahlian masing-masing tenaga kerja selama satu
minggu bekerja di proyek, dapat dibuat dalam bentuk tabel untuk mengisi
jumlah absen harian.

31
g. Pekerjaan yang dilaksanakan dibuat sejelas mungkin mengenai lokasi
pekerjaan, nama pekerjaan dan besarnya volume progres yang sudah
diselesaikan selama satu minggu penuh.
h. Bahan atau material yang telah digunakan
i. Alat kerja yang dipakai untuk melaksanakan pekerjaan.
j. Laporan curah hujan atau cuaca selama proses pelaksanaan proyek
berlangsung satu minggu , laporan ini dapat digunakan kontraktor sebagai
alasan keterlambatan kerja untuk menghindari denda keterlambatan
pekerjaan dikemudian hari.
k. Formulir persetujuan Pengawas atau manajemen konstruksi.
l. Formulir pengajuan kontraktor atau yang membuat laporan mingguan
proyek.
m. lampiran -lampiran foto pelaksanaan proyek maupun hasil akhir kegiatan.

3.2.2.3 Laporan bulanan

Laporan bulanan merupakan rangkuman laporan mingguan dalam periode satu


bulan, yaitu berisi kumpulan dari laporan harian dan mingguan yang dijilid dalam
satu periode bulanan yang bersangkutan. Pada umumnya laporan bulanan dibuat
berdasarkan rekaitulasi hasil dari laporan mingguan maupun harian dilengkapi
dengan foto-foto pelaksanaan pekerjaan selama bulan yang bersangkutan. Isi
laporan bulanan antara lain:
a. Kemajuan pelaksanaan pekerjaan fisik.
b. Kendala-kendala yang dihadapi.
c. Pembahasan dan usulan yang diajukan.

3.2.2.4 Laporan akhir

Laporan akhir berisi tentang rekapitulasi hasil laporan seluruh kegiatan proyek
dari awal hingga akhir yang dirangkum dalam sebuah laporan. Pada saat
melakukan kerja praktek (KP) di proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti
Moendjiah, laporan akhir belum selesai.

32
3.2.3 Rencana Kerja (Time Schedule)

Rencana kerja merupakan pembagian waktu secara terperinci yang disediakan


untuk masing-masing bagian pekerjaan dari suatu proyek pembangunan dalam
jumlah waktu yang sudah direncanakan. Penyusunan rencana kerja ini disesuaikan
dengan metode konstruksi yang akan digunakan. Pihak pengelola proyek
melakukan kegiatan pendataan lokasi proyek guna mendapatkan informasi detail
untuk keperluan penyusunan rencana kerja. Pertimbangan yang digunakan sebagai
penyusunan rencana kerja antara lain :
a. Keadaan lapangan lokasi proyek.
b. Kemampuan tenaga kerja.
c. Pengadaan material konstruksi.
d. Pengadaan alat pembangunan.
e. Gambar kerja.
f. Metode pelaksanaan pekerjaan.
Fungsi dari rencana kerja yaitu :
a. Sebagai alat koordinasi bagi pimpinan proyek.
b. Sebagai pedoman kerja pelaksanaan.
c. Sebagai penilaian progress pekerjaan.
d. Sebagai evaluasi pekerjaan.
Rencana kerja yang dibuat untuk pelaksanaan proyek pembangunan Gedung
Kuliah C Siti Moendjiah yaitu proses perencanaan kerja dan pelaksanaan
dilakukan secara bersama dikarenakan pihak pemberi tugas menghendaki adanya
percepatan proyek, dalam artian proyek tersebut diharapkan mampu diselesaikan
lebih cepat daripada perencanaan awal.

3.2.4 Tenaga Kerja

Tenaga kerja yang terampil dan berpengalaman sesuai bidangnya masing –


masing sangat mempengaruhi keberhasilan suatu pekerjaan. Pada proyek
pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah khususnya pada kontraktor
terdapat dua golongan tenaga kerja yaitu staf dan pelaksana.

33
3.2.4.1 Tenaga kerja ahli (staf)

Tenaga ahli merupakan tenaga kerja yang mempunyai pendidikan minimal


sarjana pada bidangnya atau berpengalaman dalam bidang struktur, manajemen
dan arsitektural serta telah memiliki SKA (Surat Keterangan Ahli). Berikut
merupakan tugas tenaga ahli yaitu :
a. Mengkoordinasi serta mengawasi pelaksanaan kegiatan konstruksi
dilapangan.
b. Menyusun rencana kerja pelaksanaan dan biaya pekerjaan.
c. Mengevaluasi hasil pekerjaan dilapangan.
d. Membuat laporan harian progress dilapangan.
e. Merevisi gambar kerja serta memberikan pengarahan kepada drafter agar
membuat ulang gambar yang kurang benar.
f. Mengontrol pelaksanaan pekerjaan.
g. Memberikan pengarahan kepada pihak sub kontraktor dalam penempatan
alat dan material.
h. Mengawasi jalannya tenaga kerja dilapangan, jika memungkinkan pihak
staf berhak mengganti tukang atau mandor bila dirasa pekerjaannya
lambat.

3.2.4.2 Tenaga kerja pelaksanaan

Tenaga kerja pelaksanaan bertugas melakukan tiap bagian pekerjaan


pembangunan seperti melakukan pembersihan di lingkungan pekerjaan, merakit
tulangan, membuat bekisting, melakukan pengecoran, melakukan uji material, dan
lain – lain. Pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah yang
berperan sebagai tenaga pelaksana yaitu tenaga besi, tenaga kayu/bekisting,
tenaga batu/cor, dan tenaga cleaning area. Masing-masing tenaga kerja pelaksana
terdapat mandor, tukang dan kenek.

34
3.2.5 Waktu Kerja

Pekerjaan yang dilakukan dinilai berhasil apabila telah selesai sesuai tujuan
yang diharapkan (time schedule). Setiap pekerjaan diharuskan disiplin dari semua
unsur proyek agar efisiensi kerja dan waktu dapat tercapai.

3.2.5.1 Waktu kerja

Waktu kerja pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah


dibagi menjadi dua yaitu :
a. Jam Kerja Normal
Jumlah waktu kerja dalam 1 minggu adalah 6 hari, (minggu libur sesuai
kalender kontrak), jumlah waktu kerja 1 hari adalah 8 jam dan 1 jam istirahat.
Kelebihan jam kerja tersebut dianggap lembur. Rincian jam kerja normal yaitu :
1. Pukul 08.00 – 12.00 WIB adalah jam bekerja.
2. Pukul 12.00 – 13.00 WIB adalah jam istirahat
3. Pukul 13.00 – 18.30 WIB adalah jam bekerja.
4. Pukul 18.30 – 19.00 WIB adalah jam istirahat.
5. Pukul 19.00 – 22.00 WIB adalah jam bekerja (kerja lembur).
b. Jam Kerja Lembur
Jam kerja lembur dihitung apabila pekerjaan dilakukan melebihi jam kerja
normal dan dilakukan jika ada pekerjaan yang menuntut harus segera diselesaikan
agar target bagian pekerjaan tersebut tercapai, tidak terjadi deviasi atau
keterlambatan terlalu banyak. Apabila tenaga kerja bekerja dari jam 08.00 sampai
22.00 maka upah pekerjaan dihitung dua hari.

3.2.5.2 Upah kerja

Upah kerja adalah gaji yang diberikan sebagai pembalas jasa atau ongkos
tenaga kerja yang sudah dikeluarkan. Pembayaran upah tenaga kerja proyek
pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah adalah sebagai berikut :
a. Tenaga kerja ahli / staf (tenaga kerja yang ada di kontraktor), pembayaran
upah dilakukan setiap akhir bulan (sesuai dengan kontrak perjanjian kerja).

35
b. Tenaga kerja honorer (tenaga kerja lapangan yang ada di kontraktor yaitu
mandor, tukang, dan pembantu tukang). Pembayaran upah dilakukan
setiap dua minggu pada akhir dengan maksud untuk menekan jumlah
kasbon dari pekerja harian selain itu jika pembayan pekerja di lakukan satu
minggu sekali maka pekerja akan sering pulang kerumah dan waktu
bekerja kurang maksimal.

BAB 4
BAHAN DAN ALAT

4.1 BAHAN
Suatu proyek konstruksi harus menggunakan bahan bangunan yang sesuai
dengan persyaratan dan berkualitas yang telah ditentukan dalam Peraturan Umum
Bahan Bangunan Indonesia (PUBI). Karena kualitas dari bahan bangunan sangat
menentukan mutu konstruksi dan biaya pembangunan. Selain mutu/kualitas bahan
bangunan yang menjadi tinjauan utama, jadwal pengiriman dari tempat pembelian
bahan bangunan merupakan hal yang harus diperhatikan, untuk menghindari
terjadinya penimbunan bahan yang tidak diperlukan pada saat itu. Untuk
tercapainya konstruksi bangunan yang sangat baik, maka bahan bangunan yang
digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi syarat – syarat dan peraturan –
peraturan yang tercantum dalam RKS. Selain pengawasan terhadap mutu bahan,
perlu juga diperhitungkan penempatan, penyimpanan, dan penyediaan bahan yang
cukup agar menghindari terjadinya penurunan mutu bahan karena disimpan terlalu
lama. Adapun bahan bangunan yang digunakan dalam proyek ini adalah sebagai
berikut :

36
4.1.1 Semen
Semen portland komposit (Portland Composite Cement) adalah suatu bahan
pengikat hidrolis yang digunakan untuk mengikat bahan material menjadi satu
kesatuan yang kuat. Bahan pengikat hidrolis adalah bahan yang mengeras bila
dicampur air. Portland Composite Cement (PCC) digunakan sebagai bahan
campuran utama pembuatan adukan beton (Mortar).
Portland Composite Cement (PCC) yang digunakan harus memenuhi standar
mutu atau kualitas yang disyaratkan. Bahan yang dipilih harus sesuai dengan jenis
atau merek yang disetujui oleh direksi dan ditentukan oleh perencana. Semen
yang telah mengeras sebagian/ seluruhnya tidak dibenarkan lagi digunakan karena
telah dianggap rusak. Penyimpanan semen harus diusahakan agar bebas dari
kelembaban, dengan lantai terangkat dari tanah dan ditumpuk sesuai dengan
syarat penumpukan semen. Syarat penumpukan semen adalah :
a. Ditumpuk diatas lantai panggung kayu dengan tinggi minimal 30 cm dari
atas tanah.
b. Tinggi penumpukan maksimal 15 kantong semen.
c. Semen yang kantongnya pecah tidak boleh dipakai dan harus disingkirkan
keluar dari proyek.
Pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah dipakai Portland
Composite Cement dari Semen Holcim.

Gambar 4.1 Semen Holcim


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

4.1.2 Agregat Halus ( Pasir )


Agregat merupakan material granular, misalnya pasir, krikil, batu pecah dan
kerak tungku pijar yang dipakai bersama-sama dengan suatu media pengikat

37
untuk membentuk suatu beton atau adukan semen hidrolik (SNI 03 – 2847 – 2002,
Tata Cara Perencanaan Struktur Beton Untuk Bangunan Gedung).
Agregat halus adalah butiran halus yang memiliki kehalusan 2mm – 5mm atau
yang melalui ayakan no. 4 (diameter 4,76 mm) dan tertinggal diatas ayakan no.
200 (diameter 75 mikron). Persyaratan agregat halus secara umum menurut SNI
03-6821-2002 adalah sebagai berikut:
a. Agregat halus terdiri dari butir-butir tajam dan keras.
b. Butir-butir halus bersifat kekal, artinya tidak pecah atau hancur oleh
pengaruh cuaca. Sifat kekal agregat halus dapat di uji dengan larutan
jenuh garam. Jika dipakai natrium sulfat maksimum bagian yang hancur
adalah 10% berat. Sedangkan jika dipakai magnesium sulfat
c. Agregat halus tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 5% (terhadap
berat kering), jika\kadar lumpur melampaui 5% maka pasir harus di cuci.
Pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah, pasir yang
digunakan adalah pasir merapi yang berkualitas.

Gambar 4.2 Agregat Halus (Pasir)


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

4.1.3 Agregat Kasar (Kerikil)

Agregat Kasar adalah kerikil sebagai hasil desintegrasi alami dari bantuan atau
berupabatu pecah yang diperoleh dari industri pemecah batu dan mempunyai
ukuran butir ntara 5-40 mm. Agregat Kasar, adalah agregat dengan ukuran butiran
butiran lebih lebih besar besar dari dari saringan saringan No.88 (2,36 mm).

38
Berdasarkan ASTM C33 Agregat kasar terdiri dari kerikil atau batu pecah dengan
partikel butir lebih besar dari 5 mm atau antara 9,5 mm dan 37,5 mm.
Kerikil dalam penggunaannya harus memenuhi syarat- syarat sebagai berikut:
a. Butir-butir keras yang tidak berpori serta bersifat kekal yang artinya tidak
pecah karena pengaruh cuaca seperti sinar matahari dan hujan.
b. Tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 1%, apabila melebihi maka
harus dicuci lebih dahulu sebelum menggunakannya.
c. Tidak boleh mengandung zat yang dapat merusak batuan seperti zat –zat
yang reaktif terhadap alkali.
d. Agregat kasar yang berbutir pipih hanya dapat digunakan apabila
jumlahnya tidak melebihi 20% dari berat keseluruhan.
Pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah, kerikil yang
digunakan adalah kerikil lokal dari merapi.

Gambar 4.3 Agregat Kasar (Kerikil)


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

4.1.4 Air
Air digunakan sebagai bahan campuran adukan beton, untuk pemadatan tanah
dan untuk merawat beton yang telah selesai dicor agar tidak mengering terlalu
cepat yaitu dengan cara menyirami permukaan. Dalam adukan beton, air
berpengaruh pada keadaan sebagai berikut :
a. Pembentukan pasta semen, yang berpengaruh pada sifat adukan beton
yang dapat dikerjakan, kekuatan susut, dan keawetan beton.
b. Kelangsungan reaksi dengan semen sehingga dihasilkan kekerasan dan
kekuatan selang beberapa waktu.

39
c. Perawatan keras adukan beton guna menjamin pengerasan yang sempurna.
d. Air yang digunakan harus air tawar yang bersih dan tidak boleh
mengandung minyak, asam, alkali, dan bahan-bahan organis atau bahan
lain yang dapat merusak beton (PBBI, 1971, hal 28). Apabila dipandang
perlu, perencana dapat minta kepada kontraktor supaya air yang dipakai
diperiksa di laboratorium dan diawasi oleh pihak pengawas. Pada proyek
pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah air berasal dari sumur
pada poyek tesebut.

40
4.1.5 Baja Tulangan Beton
Baja merupakan bahan yang digunakan dalam tulangan konstruksi beton
bertulang, fungsinya adalah untuk menahan gaya tarik yang ada pada beton
tersebut karena pada umumnya beton hanya baik dalam menahan gaya tekan
misalnya seperti pada kolom. Perletakannya tulangan beton harus sesuai dengan
daerah yang mempunyai gaya tarik. Baja beton yang digunakan harus memenuhi
syarat sebagai berikut:
a. Baja tulangan beton tidak boleh mengandung serpihan, lipatan, retakan,
cema (luka pd besi beton yang terjadi karena proses cenai) yang dalam dan
hanya diperkenankan berkarat ringan pada permukaan..
b. Baja tulangan harus memenuhi persyaratan yang ada pada Standar Industri
Indonesia (SII 0318-80), PUBI 1982, PBI 1971, dan SNI 2052-2014
Pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah, tulangan yang
digunakan sebagai bahan konstruksi adalah baja tulangan polos dan baja tulangan
deform. Baja tulangan polos 8 mm dan 10 mm dengan kuat tarik 240 MPa
sedangkan baja tulangan deform dengan diameter 19 mm dan 22 mm dengan kuat
tarik 400 MPa.

Gambar 4.4 Baja Tulangan Polos


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

Gambar 4.5 Baja Tulangan Ulir

41
(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

4.1.6 Kayu
Pengertian kayu di sini adalah balok-balok kayu atau papan. Kayu yang
dipakai memenuhi spesifikasi kelas kuat guna menjaga mutu dan kualitas
terutama syarat kayu harus lurus, bebas dari cacat (retak-retak, terpuntir, adanya
mata kayu). Kayu yang digunakan harus kering sehingga pada waktu digunakan
tidak terjadi penyusutan. Pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti
Moendjiah, kayu digunakan untuk bekisting. Kayu yang digunakan adalah kayu
olahan atau multiplek. Semua kayu yang dipasang adalah kayu yang disetujui oleh
pengawas lapangan.

Gambar 4.6 Multiplex


(Sumber: Dokumentasi
Proyek 2018)

Gambar 4.7 Multiplex yang dipasang untuk bekisting


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

42
4.1.7 Stop Cor

Stop Cor adalah


bahan yang
digunakan untuk
membatasi batas
struktur yang dicor.
Biasanya dipasang
pada
pertemuan joint
struktur, contohnya dipasang pada joint pilecap dan sloof.
Gambar 4.8 Stop Cor
(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

Gambar 4.9 pemasangan Stop Cor


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

4.1.8 Beton Decking

Pada saat dilakukan pekerjaan pengecoran, ada benda yang diletakkan


pada sela-sela antara besi dan bekisting. Benda ini dinamkan Beton Decking atau
tahu beton. Beton Decking adalah beton beton atau spesi yang diinginkan.

43
Biasanya berbentuk kubus atau silinder. Dalam pembuatannya, diisikan kawat
bendrat pada bagian tengah yang nantinya dipakai sebagai pengikat pada tulangan.

Gambar 4.10 Beton Decking


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)
4.2 ALAT
Dalam suatu proses pekerjaan konstruksi diperlukan alat-alat kerja yang dapat
membantu jalanya proses suatu pekerjaan. Alat kerja tersebut dapat berupa alat
sederhana maupun alat-alat berat. Maksud dari penggunaan alat kerja adalah
sebagai solusi dari kemampuan manusia (pekerja) yang terbatas, sehingga
diharapkan dapat membantu terselesaikan pekerjaan yang cepat dan efisien.
Pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah menggunakan
berbagai macam alat kerja, secara umum dapat dibagi menjadi dua jenis yaitu :
1. Alat kerja manual, alat kerja yang menggunakan tenaga fisik manusia untuk
membantu pekerjaan.
2. Alat kerja mekanik, alat kerja yang memakai tenaga mesin dan didukung oleh
keterampilan dan tenaga dari manusia dalam penggunaan alat tersebut.
Pemilihan jenis peralatan yang akan
digunakan dalam suatu pekerjaan
merupakan faktor penting yang
mempengaruhi proses penyelesaian
suatu pekerjaan secara cepat dan
tepat. Faktor-faktor yang
mempengaruhi pemilihan jenis dan
jumlah alat kerja antara lain:
a. Situasi di lapangan.

44
b. Biaya, waktu, dan pekerja yang tersedia.
c. Kemampuan dan kapasitas alat.
d.
Kemampuan dan
ketrampilan pekerja.
e. Luas, tinggi, dan
volume
pekerjaan.
f. Macam dan jenis
pekerjaan di lapangan

4.2.1 Waterpass (PPD)

Waterpass / pesawat penyipat datar adalah alat ukur optik yang digunakan
untuk pengukuran beda tinggi suatu pekerjaan. Pekerjaan ini dapat pula
diaplikasikan pada pekerjaan konstruksi alat pengukur beda tinggi yang memiliki
nilai yang tinggi. Alat yang bisa dipakai pada pekerjaan pengukuran beda tinggi
adalah air pas, selang ukur dan pesawat penyipat datar. Alat penyipat datar dipakai
untuk pekerjaan sampingan tinggi harus memiliki akurasi yang disyaratkan
tertentu alat itu harus akurat sehingga bisa menghasilkan pengukuran yang tepat.
Pada pengamatan plat lantai dan shearwall, waterpass digunakan sebagai dasar
penentuan titik elevasi tiap muka lantai. Pemakaian alat ini juga harus mengetahui
bagaimana cara mengamati benang atas, benang bawah, benang tengah pada
pembacaan rambu.

Gambar 4.11 Waterpass

45
(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

4.2.2 Gerobak dorong (wheelbarrow)


Gerobak dorong dibutuhkan gunakan untuk mengangkut material yang
letaknya agak jauh yang dibutuhkan pada lokasi kerja proyek. Biasanya pada
proyek grobak dorong difungsikan guna membantu melansir (memindahkan)
matrial yang sekiranya agak jauh agar menjadi dekat dan lebih mempercepat
proses pelangsiran matrial-matrial. Pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C
Siti Moendjiah gerobak dorong digunakan untuk mengangkut semen, bata,
agregat, dan alat kerja yang lain sekiranya perlu dipindahkan. Alat ini terdiri dari
bak utama, gagang penahan, standar, dan roda. Gerobak dorong ini mempunyai
kapasitas angkut 130 kg dan volume bak ± 0,2 m3.

Gambar 4.12 Gerobak Sorong


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

4.2.3 Alat Bengkok Baja Tulangan (Bar Bender)


Bar Bender adalah alat yang digunakan untuk membengkokkan baja
tulangan sehingga bengkok dan membentuk berbagai macam sudut disesuaikan
sesuaikan dengan pembengkokan kebutuhan tulangan perencanaan. Bar bender
yang digunakan pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah
adalah Bar bender mekanis atau bar bender yang pengoprasionalnya digerakan
oleh mesin yang digerakkan diesel tetapi untuk pengaturan pembentukan sudut
bengkokan besi diatur oleh manusia.

46
Gambar 4.13 Bar Bender Mekanik
(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

4.2.4 Alat Pemotong Baja Tulangan (Bar


Cutter)

Bar cutter yaitu alat pemotong baja


tulangan yang disesuaikan dengan ukuran yang diinginkan. Pada proyek
pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah ini digunakan bar cutter listrik.
Keuntungan dari bar cutter listrik dibandingkan bar cutter manual adalah bar
cutter listrik dapat memotong besi tulangan dengan diameter besar dan dengan
mutu baja cukup tinggi, disamping itu bar cutter listrik dapat mempercepat proses
pemotongan besi sehingga lebih efisien digunakan guna mempercepat proses
prabikasi besi.

47
Gambar 4.14 Bar Cutter
(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

4.2.5 Gerinda Potong

Gerinda potong digunakan untuk memotong besi tulangan yang akan


dirangkai pada lokasi pekerjaan. Penggunan gerinda ini biasanya dilakukan jika
ada pemotongan besi dengan volume sedikit tanpa menggunakan bar cutter.

Gambar 4.15 Gerinda Potong


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

4.2.6 Perancah ( Scaffolding )

Perancah (scaffolding) adalah suatu struktur sementara yang digunakan untuk


menyangga manusia dan material dalam konstruksi atau perbaikan gedung dan
bangunan-bangunan besar lainnya. Fungsi scaffolding adalah sebagai struktur
sementara untuk menahan beton yang belum mampu memikul beratnya sendiri
(Pada pelaksanaan pengecoran).

Gambar 4.16 Perancah / Scaffolding

48
(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

4.2.7 Concrete Mixer Truck

Concrete mixer truck adalah suatu kendaraan truk khusus yang dilengkapi
dengan molen yang fungsinya mengaduk/mencampur campuran beton ready mix.
Concrete mixer truck digunakan untuk mengangkut adukan beton ready mix dari
tempat pencampuran beton ke lokasi proyek. Selama pengangkutan, mixer terus
berputar dengan kecepatan 8-12 putaran per menit agar beton tetap homogen dan
beton tidak mengeras. Kapasitas angkut molen yang digunakan adalah 6 m3.
Sewaktu mengeluarkan adukan beton / ready mix, molen berputar kea rah yang
berlawanan dengan arah semula. Ready mix beton pada proyek pembangunan
Gedung Kuliah C Siti Moendjiah dipesan dari PT. Holcim.

Gambar 4.17 Concrete Mixer Truck


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

4.2.8 Concrete Vibrator

Concrete vibrator adalah alat yang berfungsi untuk menggetarkan beton pada
saat pengecoran agar beton dapat mengisi seluruh ruangan dan tidak terdapat
rongga-rongga udara diantara beton yang dapat membuat beton keropos. Concrete
vibrator digerakkan oleh mesin listrik dan mempunyai lengan sepanjang beberapa
meter untuk dapat menggetarkan beton di tempat yang agak jauh. Alat ini
digunakan sebagai pemadat pada saat pengecoran yang sedang berlangsung, baik

49
pada kolom, pelat lantai maupun balok dengan cara menggetarkannya. Hal ini
untuk menghindari adanya gelembung-gelembung udara yang terjadi pada saat
pengecoran yang dapat menyebabkan pengeroposan pada beton sehingga
mengurangi kekuatan struktur beton itu sendiri. Terutama untuk volume
pengecoran yang besar, alat ini sangat penting. Penggunaannya tidak boleh miring
dan terlalu lama pada satu tempat saja serta tidak boleh mengenai tulangan yang
akan menyebabkan bergesernya letak tulangan.

Gambar 4.18 Concrete Vibrator


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

4.2.9 Concrete Bucket

Concrete bucket adalah alat yang digunakan untuk membantu pengecoran


pada sebuah kolom. Dengan menggunakan concrete bucket merupakan cara yang
baik dan cepat dalam melakukan pengecoran pada kolom dengan dibantu tower
crane sebagai pemindah lokasi bucket.

50
Gambar 4.19 Concrete Bucket
(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

4.2.10 Concrete Pump

Concrete pump truck adalah truk yang dilengkapi dengan pompa dan
lengan (boom) untuk memompa campuran beton ready mix ke tempat-tempat yang
sulit dijangkau. Untuk pengecoran lantai yang lebih tinggi dari panjang
lengan concrete pump truck dapat dilakukan dengan cara disambung dengan pipa
secara vertikal sehingga mencapai ketinggian yang diinginkan. Pemompaan
merupakan cara yang fleksibel pada lokasi yang sulit untuk memindahkan
campuran beton ke sembarang tempat pada bidang pengecoran. Resiko segregasi
sangat kecil dan merupakan cara yang paling cepat dibandingkan dengan
pembawaan material beton dengan cara lainnya. Dalam penggunaan alat ini perlu
diperhatikan nilai slump dari campuran beton yang akan dipompa. Jika
nilai slump terlalu kecil maka kerja pompa akan menjadi berat. Pada proyek
pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah concrete pump digunakan untuk
lantai yang tinggi yang sulit dijangkau oleh tenaga manusia, concrete pump
dipesan dari PT. Holcim.

Gambar 4.20 Concrete Pump

51
(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

4.2.11 Tower Crane

Tower Crane adalah alat yang digunakan untuk memindahkan barang-


barang yang sulit dijangkau oleh tenaga manusia. Pada proyek pembangunan
Gedung Kuliah C Siti Moendjiah ini tower crane digunakan untuk mengangkat
alat scaffolding pada lantai yang lebih tinggi dan membantu pengecoran kolom
dengan cara mengangkat concrete bucket. Dengan menggunakan tower crane
merupakan cara yang fleksibel pada lokasi yang sulit untuk memindahkan barang-
barang ke sembarang tempat pada bidang yang sulit dijangkau. Satu unit tower
crane terdiri dari kerangka tiang utama yang berdiri di atas landasan dasar beton
dan kerangka tiang diikat dengan wire rope ( kawat sling ) pengikat sebagai
pengaku tiang tower crane. Cara kerja tower crane ini yaitu menggunakan mesin
diesel atau jetset sebagai tenaga penggerak untuk mengangkat, selanjutnya dari
mesin dihubungkan dengan wire rope baja yang digunakan sebagai kabel
pengangkatnya. Wire rope baja dihubungkan dengan rol, pada ujung wire rope
baja digantungkan pengait yang berguna sebagai pengikat barang – barang yang
diangkatnya. Tower crane tidak dipergunakan untuk memindahkan manusia
dikarenakan faktor keselamatan.

Gambar 4.21 Tower Crane


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

52
Gambar 4.2.2 Jetset
(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

53
BAB 5
PELAKSANAAN PROYEK

5.1 PELAKSANAAN PROYEK


Pelaksanaan proyek kontruksi merupakan tahapan dimana rancangan kerja
atau metode kerja mulai diterapkan secara nyata untuk mewujudkan fisik suatu
bangunan. Selama tahap pelaksanaan pekerjaan berlangsung, semua pihak yang
terlibat dalam suatu proyek harus saling berkoordinasi untuk memastikan
komponen-komponen yang dibutuhkan dalam proyek tersebut sesuai dengan
rencana.
Pekerjaan persiapan dilapangan adalah tahapan yang meliputi penyiapan alat
dan bahan beberapa pekerjaan awal seperti pembuatan titik BM (bench mark),
pemasangan bowplank, penyiapan sumber listrik, penyiapan sumber air, dan
pembuatan kantor direksi keet. Sedangkan pekerjaan fisik adalah tahapan
pekerjaan dimana bagian bangunan sesuai petunjuk dan syarat yang ditetapkan.
Ketetapan-ketetapan dalam pembangunan dimuat dalam bentuk dokumen yang
menjadi pegangan bagi kontraktor. Dalam mengerjakan proyek pembangunan
Gedung Kuliah C Siti Moendjiah Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta, pihak
kontraktor setidaknya harus mengacu pada dokumen dan syarat-syarat yang harus
dipatuhi dalam pelaksanaan, sehingga dapat dihasilkan bangunan yang sesuai
dengan yang sudah dengan tujuan yang sudah direncanakan.
Syarat-syarat tersebut meliputi:
a. Rencana kerja dan syarat-syarat (RKS) yang memuat tentang semua syarat-
syarat peraturan kualitas bahan, kuwantitas pekerjaan, dan ukuran yang
meliputi:
1. Pekerjaan Struktur.
2. Pekerjaan Arsitektur.
3. Pekerjaan Mekanikal/Elektrikal.
b. Berita acara penjelasan pekerjaan.
c. Gambar rencana.

54
d. Penjelasan dan petunjuk dari pengawas pekerjaan selama pelaksanaan
pekerjaan.
Pada laporan kerja praktik ini penyusunan akan menjelaskan mengenai
pelaksanaan pekerjaan struktur bangunan pada proyek pembangunan Gedung
Kuliah C Siti Moendjiah Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta. Pekerjaan
struktur yang diamati oleh penyusun yaitu:
1. Pekerjaan Pile cap
Pekerjaan ini meliputi pekerjaan penentuan marking letak Pile cap,
pemasangan tulangan Pile cap, pemasangan bekisting kemudian proses
pengecoran Pile cap.
2. Pekerjaan Sloof
Pekerjaan ini meliputi pekerjaan penentuan AS/grid Sloof, pemasangan
bekisting Sloof, perakitan pembesian tulangan plat lantai, dan dilanjutkan
dengan pengecoran Sloof.

5.1.1 Proses Pelaksanaan


Proses pelaksanaan pembangunan fisik Gedung Kuliah C Siti Moendjiah
Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta diawali dengan tahap survey titik AS bangunan.
Kegunaan penentuan titik AS bangunan adalah untuk memudahkan dalam
memposisikan tata letak struktur sesuai dengan titiknya, serta memudahkan dalam
memantau dan mengawasi pekerjaan struktur.

5.1.1.1 Pile cap


Definisi pile cap adalah struktur berbentuk persegi dengan material beton
bertulang yang dirancang untuk menerima beban dari kolom yang kemudian akan
disebarkan ke tiang pancang. Dimana masing-masing tiang pancang menerima
1/N dari beban oleh kolom dan harus lebih kecil dari daya dukung yang diijinkan
(Y ton) (N=jumlah kelompok pile. Jadi beban maksimum yang bias diterima oleh
pile cap dari sebuah kolom adalah sebesar N x (Y ton)
Pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah Universitas
‘Aisyiyah Yogyakarta pekerjaan pelaksanaan pile cap dilakukan dengan manual,
dalam artian semua perakitan tulangan pile cap dan pengecoran dilakukan oleh

55
tenaga kerja yang ada. Dengan mutu beton untuk struktur yaitu K-300 (30 Mpa),
dengan mutu baja tulangan ulir U-40 (BJTP-40) fy=40 Mpa, dan mutu baja
tulangan polos U-24 (BJTP-24) fy=240 Mpa. Berikut adalah beberapa gambar
kerja pile cap yang tampilkan.

Gambar 5.1 Gambar kerja pile cap


(Sumber: Gamabr DED Proyek 2018)

Pada pekerjaan pembangunan Gedung Kuliah C Siti Moendjiah Universitas


‘Aisyiyah Yogyakarta ini terdapat pile cap pada struktur bawahnya. Untuk
pengerjaan pile cap ini memiliki beberapa tahapan dalam pengerjaannya.
Tahapan dalam pengerjaan terbagi dalam beberapa bagian yaitu:
a. Penggalian untuk pilecap
Sebelum proses penggalian dimulai terlebih dulu diberikan tanda dengan
menggunakan tulangan besi sebagai acuan batas penggalian pilecap. Pada proses
ini setelah fondasi Bore Pile sudah selesai dikerjakan, maka langkah selanjutnya
adalah penggalian ntuk pilecap. Penggalian ini disesuaikan dengan besarnya
dimensi pilecap rencana dan ditambah ½ meter lebih lebar untuk memasang
bekisting pilecap. Setelah penggalian selesai, langkah selanjutnya yaitu
pemotongan beton sisa Bore Pile akan tetapi tulangan Bore Pile tidak dipotong

56
karena digunakan sebagai stek yang mengikatkan Bore Pile ke pile cap. Proses
pemotongan sisa beton Bore Pile sering disebut juga dengan pembobokan.
Proses penggalian ini menggunakan alat berat jenis excavator dan kemudian
diangkut dengan menggunakan dump truck dan ditimbun kembali pada lahan
milik Universitas ‘Aisyiyah Yogkarta yang berada tidak jauh dari lokasi proyek.

Gambar 5.2 Proses penggalian


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

Gambar 5.3 Proses pemotongan Bore Pile


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

b. Penentuan dasar elevasi


Proses berikutnya adalah penentuan dasar elevasi pile cap, hal ini
dibutuhkan karena pada saat penggalian denga menggunakan excavator susah
menemukan elevasi yang detail atau sesuai dengan elevasi rencana. Proses ini
menggunakan alat waterpass (PPD), rambu ukur dan ballpoint atau alat
penanda lainnya. Proses ini biasanya melibatkan 2-3 orang. Kemudian setelah
ditentukan elevasi dar pilecap maka akan diratakan kembali secara manual.

57
Gambar 5.4 Penentuan dasar elevasi
(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

c. Pembuatan lantai kerja


Pembuatan lantai kerja dilakukan dengan cara menambahkan rabat beton
dengan ketebalan sesuai rencana yaitu tebal 7cm. Pada bawah lantai kerja ini
terdapat pasir urug dengan tebal 10cm.
Pembuatan lantai kerja ini berfungsi untuk:
1. Agar konsistensi pada level dasar terjaga, tidak berubah.
2. Menahan gaya angkat (up-lift-force) tanah diatasnya.
3. Sebagi tumpuan tulangan lapis bawah pile cap.

Gambar 5.5 Pembuatan lantai kerja


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

d. Penentuan batas
Setelah lantai kerja selesai dikerjakan, selanjutnya diukur kembali batas-
batas detail pile cap yang presisi agar struktur tidak bergeser dari posisi
perencanaan.

58
Gambar 5.6 Penentuan batas pile cap
(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

e. Pemasangan tulangan
Pemasangan tulangan pile cap dirangkai secara manual dengan cara
menganyam baja tulangan. Pada Tulangan pada pile cap terdapat dua
tulangan yaitu tulangan atas dan bawah. Pada tulangan bawa pile cap terdapat
decking beton untuk menjadikan ruang sebagai selimut beton. Diameter
tulangan yang digunakan untuk pile cap untuk tulangan bawah dan atas
mengunakan tulangan D25-100 dan D13-100.
Di dalam tulangan pile cap terdapat kursi-kursi ini berfungsi untuk
menahan beban pekerja yang sedang memasang tulangan atas pile cap agar
tulangan atas tidak mengalami lendutan.

Gambar 5.7 Pemasangan tulangan pile cap


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

f. Pemasangan bekisting
Pada proses pemasangan bekisting pile cap ini mengunakan panel papan
multi plek dan perancah berupa besi hollow. Bekisting merupakan sarana

59
struktur beton untuk mencetak baik ukuran atau bentuknya sesuai dengan yang
direncanakan. Sehingga bekisting harus mampu berfungsi sebagai struktur
Sementara yang bisa memikul berat sendiri, beton basah, beban hidup dan
peralatan kerja.
Untuk proses pemasangan bekisting pile cap dapat dilakukan setelah
pekerjaan pemasangan tulangan selesai bawah selesai. Pekerjaan pemasangan
bekisting dilakukan secara manual dan hollow diletakkan tepi bekisting untuk
menahan beban.

Gambar 5.8 Pemasangan bekisting


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

g. Penentuan top cor


Penentuan top cor ini berfungsi sebagai batas atas pengecoran pile cap.
Penentuan top cor dilakukan dengan alat waterpass (PPD)

Gambar 5.9 Penentuan top cor


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

60
h. Pengecoran pile cap
Untuk pengerjaan Pengecoran pile cap dilakukan setelah pekerjaan
pemasangan bekisting selesai dan pemasangan perkuatan sapport sudah
terpasang dan terjamin atas perkuatanya. Sebelumnya pekerjaan pengecoran
terlebih dahulu dilakukan pengecekan terhadap perkuatan bekisting dan
ketegakan bekisting. Hal ini harus dilakukan guna menghindari terjadinya
kegagalan bekisting serta pengecoran pile cap yang tidak AS simetris. Untuk
teknik pengecoran pile cap mengunakan concrete pump. . Pada saat
pengecoran pile cap ini perlu ada tenaga manusia yang mengoperasikan
concrete vibrator agar di dalam pekerjaan struktur pile cap tidak ada rongga
gelembung-gelembung udara yang mengakibatkan beton keropos sehingga
mempengaruhi kekuatan beton.

Gambar 5.10 Proses pengecoran pile cap.


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

5.1.1.2 Pekerjaan sloof


Sloof adalah jenis struktur yang beton bertulang yang menyatukan kolom,
pile cap di dasar sebuah bangunan. Dimensi sloof disesuaikan dengan beban yang
akan diterimanya atau didesain pada saat perencanaan analisis perhitungan
struktur. Sloof ini berfungsi untuk memikul beban dinding tersebut berdiri pada
beton yang kuat, sehingga tidak terjadi penurunan dan pergerakan yang bisa
mengakibatkan dinding rumah menjadi retak atau pecah. Untuk lebih detailnya
sloof juga memiliki fungsi sebagai berikut:
a. Menerima beban dari konstruksi di atasnya, seperti kolom, balok dan yang
lainnya.

61
b. Meratakan beban bangunan yang diterima kemudian meneruskannya ke dalam
fondasi.
c. Sebagai struktur yang membatasi atau melindungi tanah, dan menstabilkan
lantai agar tetap pada elavasi yang direncanakan.
d. Sebagai ornamen arsitektural apabila dibangun di atas tanah, karena dapat
terlihat oleh mata.
Berikut adalah gambar kerja sloof pada proyek pembangunan Gedung Kuliah
C Siti Moendjiah.

Gambar 5.10 Gambar Kerja Sloof.


(Sumber: Gambar DED Proyek 2018)

Pada pekerjaan sloof diberikan stek atau tulangan yang masuk ke dalam pile
cap sebagai ikatan antara pile cap dan sloof. Kemudian untuk mengerjakan
pekerjaan struktur sloof ada beberapa langkah yaitu:
a. Penggalian
Sebelum sloof dikerjakan terlebih dahulu dilakukan penggalian. Penggalian
sloof ini ada dua tahap yaitu, tahap pertama dengan alat berat kemudian secara
manual. Pada tahap dengan menggunakan alat berat penggalian tidak begitu detail
karena hanya bersifat memudahkan tenaga manual, sehingga perlu dilakukan
penggalian secara manual kembali. Pada tahap penggalian manual dilakukan oleh
tenaga manusia dengan alat cangkul. Pada tahap ini penggalian tentunya akan
disesuaikan dengan dimensi rencana, tak lupa diberikan ruang untuk memasang
bekisting.

62
Gambar 5.11 Proses penggalian sloof.
(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

Gambar 5.12 Hasil penggalian sloof.


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

b. Pemasangan tulangan
Pengerjaan pemasangan atau perakitan tulangan sloof dilakukan mengacu
pada aturan yang sudah disepakati dan tertera pada gambar kerja. Selanjutnya
perakitan tulangan sloof dimulai dengan perakitan tulangan lapisan bawah
longitudinal yang diikat dengan kawat beton (bendrat).

63
Gambar 5.13 Pemasangan tulangan sloof.
(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

c. Pemasangan Bekisting
Pemasangan bekisting sloof dilakukan setelah pemasangan tulangan sloof.
Akan tetapi untuk bekisting alas sloof dapat dilakukan sebelum pemasangan
tulangan sloof dikerjakan. Bekisting dibuat terlebih dahulu membuat
papan/multipleks pada bagian bawah sloof dan disokong ke tanah agar tidak
melengkung. Lalu papan/multipleks dipasang pada kedua sisi samping yang
kemudian diperkuat dengan skor kayu atau hollow pada semua sisi yang dianggap
peru agar bekisting kuat dan tidak rusak pada saat pengecoran. Pada sisi samping
bekisting sloof diberikan decking beton agar menjadikan ruang selimut beton
sloof.

Gambar 5.14 Pemasangan bekisting dasar sloof.

64
(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

Gambar 5.15 Pemasangan bekisting sisi samping sloof.


(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

d. Pengecoran sloof

Pengecoran sloof pada proyek ini menggunakan concrete pump, tentunya


dibantu dengan tenaga manusia untuk mengoperasikan concrete pump dan
mengarahkan belalainya. Pada saat pengecoran sloof ini perlu ada tenaga manusia
yang mengoperasikan concrete vibrator agar di dalam pekerjaan struktur sloof
tidak ada rongga gelembung-gelembung udara yang mengakibatkan beton keropos
sehingga mempengaruhi kekuatan beton.

65
Gambar 5.16 Pengecoran sloof.
(Sumber: Dokumentasi Proyek 2018)

5.2 ANALISIS DAN PEMBAHASAN MASALAH PROYEK

5.2.1 Masalah yang Dihadapi di Proyek

Pada saat melaksanakan kerja praktik penyusun menemukan beberapa


masalah yaitu:
a. Surveyor pada proyek sering ditugaskan diluar proyek oleh kontraktor,
sehingga progress pekerjaan penetuan marking gedung menjadi tertunda.
b. Tenaga kerja atau tukang yang melakukan pemotongan sisa fondasi tiang bor
beberapa kali menyinggung jabatan yang ada di atasnya.
c. Pada suatu saat ada tokoh agama yang meninggal dunia yang bertempat tidak
jauh dari lokasi proyek dan lalu lintas yang dilalui segala aktivitas kegiatan
proyek dilalui juga oleh orang-orang yang mau melayat. Sehingga lalu lintas
menjadi padat.

5.2.2 Solusi Masalah yang Dihadapi di Proyek

Solusi untuk masalah pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti


Moendjiah yaitu:

a. Pihak kontraktor melaksanakan marking struktur gedung dengan cara manual,


pada saat itu marking dimensi pile cap dengan menggunakan waterpass atau
selang yang berisikan air dan meteran saku.
b. Dibiarkan saja nantinya pasti akan lelah sendiri menyinggung jabatan yang
ada di atasnya.
c. Untuk menghormati komunitas beragama yang berada tidak jauh dari lokasi
proyek dan memberikan kenyamanan bagi orang-orang yang akan melayat dalam
melalui lalu lintas, maka pekerjaan saat itu dihentikan.

66
BAB 6
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 KESIMPULAN

Berdasarkan pengamatan dan pengalaman yang diperoleh selama


pelaksanaan kerja praktik pada proyek pembangunan Gedung Kuliah C Siti
Moendjiah yang berlangsung selama 2 bulan maka dapat disimpulkan:
a. Proses pelaksanaan pekerjaan pile cap itu sendiri meliputi penggalian
tempat pile cap, pemotongan sisa bore pile , penetuan dasar elevasi pile cap,
pembuatan lantai kerja pile cap¸ penentuan batas pile cap, pemasangan
tulangan pile cap, pemasangan bekisting pile cap¸ penentuan top cor pile
cap dan pengecoran pile cap. Sedangkan untuk pelaksanaan pekerjaan sloof
meliputi proses penggalian tempat sloof, pemasangan tulangan sloof,
pemasangan bekisting sloof dan pengecoran sloof.
b. Dalam perencanaan dan pelaksanaan struktur pile cap, tebal yang digunakan
untuk pile cap setebal 140 cm, sedangkan untuk sloof sendiri memiliki
dimensi S1 300x700 dan S2 300x500.
c. Untuk semua perencanaan pada struktur bangunan Kuliah C Siti Moendjiah
telah memenuhi syarat dari Tata-cara perhitungan struktur beton untuk
bangunan Gedung (SNI 03-6861-2012). Peraturan Umum Beton Indonesia
(PUBI, 1982), Standard Industri Indonesia (SII),Peraturan Pembebanan
Indonesia untuk Gedung, 2013. Peraturan Ketahanan Gempa 2012 American
Society of Testing Material (ASTM).

6.2 SARAN

Selama penyusun melaksanakan kerja praktik di proyek pembangunan


Gedung Kuliah C Siti Moendjiah, penyusun ingin menyampaikan saran:
a. Penyimpanan material baja tulangan sebaiknya diletakkan di tempat yang
tidak terbuka atau terpapar langsung oleh pengaruh lingkungan, atau dapat

67
menutupinya menggunakan terpal berbahan parasut atau sejenisnya yang
dapat melindungi baja tulangan dari sinar matahari dan hujan, sehingga
dapat meminimalisir pengaruh korosi pada baja tulangan.

68
DAFTAR PUSTAKA

Ahmadi, D . 2017, Laporan Kerja Praktik Proyek Pembangunan Gedung


Learning Centre Fakultas Ekonomika Dan Bisnis Universitas Gadjah Mada
Pengamatan dan Pelaksanaan Pekerjaan Shear Wall Dan Plat Lantai,
Yogyakarta:Universitas Teknologi Yogyakarta
https://histeel.co.id/blog/macam-macam-sloof-beserta-fungsinya diaskes pada
tanggal 2 november 2018 pukul 21.15 WIB
https://projectmedias.blogspot.com/2013/10/pengertian-pile-cap-dan-
fungsinya.html?m=1 diaskes pada tanggal 1 november 2018 pukul 20.35 WIB
Pedoman Umum Teknis Penulisan FST UTY
PUBI, 1982 Peraturan Umum Beton Indonesia
SNI 03-6861-2012, Tata-cara perhitungan struktur beton untuk bangunan
Gedung

69