Anda di halaman 1dari 62

LAPORAN PRAKTIKUM

ILMU TANAMAN MAKANAN TERNAK

Disusun oleh:
Kelompok IV
Ahmad Fauzi H0517003
Alifia Ardianingsih H0517005
Febtria Tegar Boyrusbianto H0517038
Khairunnisa Firyal H0517046
Rosyid Assidiq H0517086
Trixie Azarine Ambarwati H0517096

LABORATORIUM ILMU NUTRISI DAN MAKANAN TERNAK


PROGRAM STUDI PETERNAKAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2018
HALAMAN PENGESAHAN

Laporan praktikum Ilmu Tanaman Makanan Ternak ini disusun guna


melengkapi tugas mata kuliah Ilmu Tanaman Makanan Ternak yang telah diketaui
serta disahkan oleh Asisten dan Dosen pengampu Ilmu Tanaman Makanan Ternak

Disusun oleh:
Ahmad Fauzi H0517003

Alifia Ardianingsih H0517005

Febtria Tegar Boyrusbianto H0517038

Khairunnisa Firyal H0517046

Rosyid Assidiq H0517086

Trixie Azarine Ambarrini H0517096

Menyetujui,
Dosen Pembimbing Mata Kuliah Asisten Praktikum
Ilmu Tanaman Makanan Ternak

Wara Pratitis S.S., S.Pt., MP. Risky Ridho Pradana


NIP. 19730422 200003 2 001 NIM. H0516070
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah melimpahkan kasih
dan rahmat-Nya penyusun dapat laporan praktikum Ilmu Tanaman dan Makanan
Ternak ini. Penyusunan laporan praktikum Ilmu Tanaman dan Makanan Ternak
ini dimaksudkan untuk memenuhi tugas mata kuliah Ilmu Tanaman dan Makanan
Ternak.
Ucapan terima kasih tak lupa penyusun sampaikan kepada :
1. Kepala Program Studi Peternakan Fakultas Pertanian Universitas Sebelas
Maret Surakarta Dr. Ir. Eka Handayanta M.P.
2. Wara Pratitis S.S., S.Pt., MP. selaku Dosen Pengampu mata kuliah Ilmu
Tanaman dan Makanan Ternak.
3. Orang tua tercinta yang tak pernah berhenti berdoa dan memberi dukungan.
4. Teman-teman dan semua pihak yang turut membantu dalam proses
penyusunan makalah Ilmu Tanaman dan Makanan Ternak ini. Dalam
pembuatan makalah ini penyusun menyadari bahwa masih banyak
kekurangannya, untuk itu kritik dan saran sangat diharapkan dan semoga
makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Surakarta, Desember 2018

Penyusun
DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ..................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... ii
KATA PENGANTAR .................................................................................. iii
DAFTAR ISI ................................................................................................. iv
DAFTAR TABEL ......................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR .................................................................................... vii
I. PENDAHULUAN ................................................................................. 1
A. Latar Belakang .................................................................................. 1
B. Tujuan Praktikum .............................................................................. 2
C. Tempat dan Waktu Praktikum .......................................................... 2
1. Penanaman Rumput Gajah ........................................................... 2
2. Penanaman Tanaman Jagung ...................................................... 2
3. Identifikasi Rumput...................................................................... 3
4. Identifikasi Legum ...................................................................... 3
II. TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................ 4
A. Hijauan Pakan Ternak ....................................................................... 4
B. Rumput-rumputan (Gramineae) ........................................................ 5
C. Kacang-kacangan (Leguminoceae) ................................................... 6
D. Rumput Gajah (Pennisetum purpureum) .......................................... 7
E. Tanaman Jagung (Zea mays) ............................................................. 8
III. MATERI DAN METODE ..................................................................... 10
A. Materi Praktikum ............................................................................ 10
1. Penanaman dan pengukuran rumput gajah .................................. 10
2. Penanaman dan pengukuran tanaman jagung .............................. 11
3. Identifikasi Rumput ..................................................................... 11
4. Identifikasi Legum ...................................................................... 12
B. Metode Praktikum ........................................................................... 13
1. Penanaman dan pengukuran rumput gajah .................................. 13
2. Penanaman dan pengukuran tanaman jagung ............................. 14
3. Identifikasi rumput ...................................................................... 15
4. Identifikasi legum ........................................................................ 15
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................. 17
A. Pertumbuhan Rumput gajah ............................................................... 17
1. Hasil Pengamatan ........................................................................ 17
2. Pembahasan ................................................................................. 18
B. Pertumbuhan Tanaman Jagung .......................................................... 21
1. Hasil Pengamatan ........................................................................ 21
2. Pembahasan ................................................................................. 22
C. Identifikasi Rumput ........................................................................... 24
1. Hasil Pengamatan ........................................................................ 24
2. Pembahasan ................................................................................. 25
D. Identifikasi Legum ............................................................................ 36
1. Hasil Pengamatan ........................................................................ 36
2. Pembahasan ................................................................................ 37
V. KESIMPULAN DAN SARAN............................................................... 52
A. Kesimpulan ..................................................................................... 52
B. Saran ............................................................................................... 53
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 1. Pengamatan Pertumbuhan Rumput Gajah
Perlakuan 60 gr Urea ....................................................................... 17
Tabel 2. Pengamatan Pertumbuhan Rumput Gajah
Perlakuan 30 gr Urea ....................................................................... 17
Tabel 3. Pengamatan Pertumbuhan Rumput Gajah
Tanpa Perlakuan............................................................................... 17
Tabel 4. Pengamatan Pertumbuhan Jagung Perlakuan 60 gr Urea ................ 21
Tabel 5. Pengamatan Pertumbuhan Jagung Perlakuan 30 gr Urea ................ 21
Tabel 6. Pengamatan Pertumbuhan Jagung Tanpa Perlakuan ....................... 22
Tabel 7. Identifikasi Karakteristik Rumput-rumputan ................................... 24
Tabel 8. Identifikasi Karakteristik Kacang-kacangan .................................... 36
DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 1. Penanaman Rumput Gajah ........................................................... 18
Gambar 2. Pengamatan Rumput Gajah .......................................................... 18
Gambar 3. Penanaman Jagung ....................................................................... 22
Gambar 4. Pengamatan Jagung ...................................................................... 22
Gambar 5. Rumput Gajah (Pennisetum purpureum) ........................................... 25
Gambar 6. Rumput Raja (Pennisetum purpuphoides) ......................................... 26
Gambar 7. Padi (Oryza sativa) ......................................................................... 27
Gambar 8. Jagung (Zea mays) .......................................................................... 28
Gambar 9. Rumput Teki (Cyperus rotundus) ..................................................... 29
Gambar 10. Alang-alang (Imperata Cylindrica) ............................................... 30
Gambar 11. Gigirinting (Cynodon dactylon) .................................................... 31
Gambar 12. Tebu (Saccharum officinarum) ..................................................... 32
Gambar 13. Shorgum (Shorgum bicolor L. Moench) ................................... 33
Gambar 14. Rumput Bede (Braciaria decumbens) ....................................... 34
Gambar 15. Rumput Belulang (Eleusine indica) .......................................... 35
Gambar 16. Gamal (Gliricidia sepium) ............................................................ 37
Gambar 17. Sentrosema (Centrosema pubencens) ............................................ 38
Gambar 18. Kalopo (Calopogonium mucunoides) ............................................ 39
Gambar 19. Turi (Sesbania grandifora) ........................................................... 40
Gambar 20. Trembesi (Albizia saman) ............................................................. 41
Gambar 21. Kacang Tanah (Arachis hypogea) ................................................. 42
Gambar 22. Kacang Panjang (Vigna unguiculata) ............................................ 43
Gambar 23. Angsana (Pterocarpus indicus) ................................................. 44
Gambar 24. Lamtoro (Leucaena leucocephala) ............................................ 45
Gambar 25. Kacang Hias (Arachis pintoi) ..................................................... 46
Gambar 26. Sengon (Albizia chinensis) ........................................................ 47
Gambar 27. Putri Malu (Mimosa pudica) ..................................................... 48
Gambar 28. Kacang Hijau (Vigna radiata) ................................................... 49
Gambar 29. Kaliandra (Calliandra haematocephala) .................................. 50
Gambar 30. Kedelai (Glycine max) ............................................................... 51
I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kebutuhan akan hijauan pakan semakin hari semakin banyak sesuai
dengan bertambahnya jumlah populasi ternak yang dimiliki. Kendala utama
di Indonesia dalam penyediaan hijauan pakan untuk ternak adalah produksi
yang tidak tetap sepanjang tahun. Produksi hijauan makanan ternak pada
musim penghujan akan melimpah, sebaliknya pada saat musim kemarau
tingkat produsinya akan rendah, atau bahkan dapat berkurang sama sekali.
Perbedaan iklim menjadi kendala dalam penyediaan hijauan pakan
untuk ternak. Budidaya hijauan pakan diperlukan untuk memenuhi
ketersediaan hijauan pakan ternak yang tetap sepanjang tahun. Budidaya
hijauan pakan dapat mengatasi kekurangan hijauan pakan sehingga nantinya
dapat mendukung pengembangan usaha ternak yang akan dilakukan.
Pakan hijauan merupakan semua bahan makanan yang berasal dari
tanaman dalam bentuk daun-daunan. Kelompok tanaman ini adalah rumput
(graminae), leguminosa dan tumbuh-tumbuhan lainnya. Kelompok hijauan
biasanya disebut makanan kasar. Hijauan yang diberikan ke ternak ada dalam
bentuk hijauan segar dan hijauan kering. Hijauan segar adalah makanan yang
berasal dari hijauan dan diberikan ke ternak dalam bentuk segar. Hijauan
kering adalah hijauan yang diberikan ke ternak dalam bentuk kering (hay)
atau disebut juga jerami kering (Edo, 2012).
Hijauan yang berasal dari jenis rerumputan merupakan hijauan yang
paling disukai oleh ternak ruminansia. Hijauan jenis rerumputan pada
dasarnya merupakan pakan alami untuk setiap jenis ternak ruminansia. Jenis
rumput yang dapat digolongkan pada jenis hijauan ini adalah Rumput Gelaga,
Rumput Odot, Rumput Teki, Rumput Gajah, dan berbagai jenis rumput
lainnya.
Pakan hijauan yang berasal dari leguminosa beberapa diantaranya yaitu
tanaman gamal, kaliandra, turi dan lamtoro. Kelebihan jenis pakan hijauan
leguminosa dibandingkan dengan jenis hijauan lainnya terletak pada

1
tingginya nilai gizi jenis pakan ini. Pakan hijauan leguminosa beberapa
diantaranya tidak dapat diberikan kepada ternak secara berlebihan karena
mengandung racun, contohnya seperti gamal. Peternak biasanya membatasi
pemberian jenis pakan ini hanya pada batas tertentu agar mengurangi resiko
keracunan.
B. Tujuan Praktikum
Tujuan dari praktikum Ilmu Tanaman dan Makanan Ternak adalah
sebagai berikut :
1. Mengetahui bagaimana langkah-langkah penanaman rumput gajah
(Pennisetum purpureum).
2. Mengetahui bagaimana langkah-langkah penanaman tanaman jagung
(Zea mays).
3. Mengetahui dan mengidentifikasi jenis-jenis Graminae (rumput-
rumputan).
4. Mengetahui dan mengidentifikasi jenis-jenis Leguminoceae (kacang-
kacangan).
5. Mengidentifikasi dalam pengolahan tanah
6. Mengetahui seberapa banyak pupuk yang diberikan kepada tanaman
C. Waktu dan Tempat Praktikum
1. Penanaman Rumput Gajah
Praktikum Ilmu Tanaman Makanan Ternak Penanaman Rumput
Gajah dilakukan pada hari Minggu, 14 Oktober 2018 pukul 06.30-11.00
WIB bertempat di Jatikuwung Experimental Farm, kec. Gondangrejo,
kab. Karanganyar, Jawa Tengah.
2. Penanaman Tanaman Jagung
Praktikum Ilmu Tanaman Makanan Ternak Penanaman Tanaman
Jagung dilakukan pada hari Minggu, 14 Oktober 2018 pukul 06.30-11.00
WIB bertempat di Jatikuwung Experimental Farm, kec. Gondangrejo,
kab. Karanganyar, Jawa Tengah.
3. Identifikasi Rumput
Praktikum Ilmu Tanaman Makanan Ternak Identifikasi Rumput
dilakukan pada hari Minggu, 4 November 2018 pukul 07.00-11.00 WIB
bertempat di Jatikuwung Experimental Farm, kec. Gondangrejo, kab.
Karanganyar, Jawa Tengah.
4. Identifikasi Legum
Praktikum Ilmu Tanaman Makanan Ternak Identifikasi Legum
dilakukan pada hari Minggu, 4 November 2018 pukul 07.00-11.00 WIB
bertempat di Jatikuwung Experimental Farm, kec. Gondangrejo, kab.
Karanganyar, Jawa Tengah.
II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Hijauan Pakan Ternak


Hijauan merupakan sumber pakan utama untuk ternak ruminansia,
sehingga untuk meningkatkan produksi ternak ruminansia harus diikuti oleh
peningkatan penyediaan hijauan yang cukup baik dalam kuantitas maupun
kualitas. Faktor-faktor yang menghambat penyediaan hijauan, yakni
terjadinya perubahan fungsi lahan yang sebelumnya sebagai sumber
tumbuhnya hijauan pakan menjadi lahan pemukiman, lahan untuk tanaman
pangan dan tanaman industri. Langkah untuk mengurangi keterbatasan
hijauan dan pakan salah satunya adalah dengan pemanfaatan limbah pertanian
dan hijauan yang tumbuh di lahan perkebunan. Hijauan asal limbah pertanian
dan hijauan yang tumbuh di lahan perkebunan dapat dimanfaatkan menjadi
sumber potensial pakan ternak ruminansia (Afrizal, 2014).
Hijauan pakan ternak adalah semua bentuk bahan pakan berasal dari
tanaman atau rumput termasuk leguminosa baik yang belum dipotong
maupun yang dipotong dari lahan dalam keadaan segar. Hijauan pakan ternak
dapat berasal dari pemanenan bagian vegetatif tanaman yang berupa bagian
hijauan yang meliputi daun, batang, kemungkinan juga sedikit bercampur
bagian generatif, utamanya sebagai sumber makanan ternak ruminansia.
Penanaman hijauan makanan ternak dibutuhkan tanah yang subur dan
memenuhi persyaratan-persyaratan jenis tanah dan iklim yang sesuai dengan
yang dikehendaki (Nurlaha, 2014).
Ketersediaan hijauan makanan ternak merupakan bagian yang
terpenting dalam meningkatkan produksi ternak ruminansia. Pakan hijauan
menyusun lebih dari 70 % dari ransum ternak, untuk itu diperlukan upaya
penyediaan hijauan makanan ternak yang berkualitas dan berkesinambungan.
Pertambahan populasi ternak ruminansia juga menyebabkan peningkatan
kebutuhan pakan hijauan. Sumber pakan hijauan umumnya dari padang
rumput/padang penggembalaan yang luasnya semakin lama semakin
berkurang, karena secara bertahap telah terjadi perubahan fungsi dari padang
rumput menjadi pemukiman penduduk, kawasan industri dan perkebunan
(Farizaldi, 2011).
Tanaman hijauan pakan terutama jenis rumput dapat dibudidayakan
dengan biji, pols dan stek. Stek merupakan perbanyakan tanaman secara
vegetatif dengan menggunakan sebagian batang, akar, atau daun yang dapat
menjadi tanaman baru. Stek digunakan karena lebih mudah dan ekonomis
sehingga cara ini dapat digunakan untuk penanaman rumput gajah dan
rumput raja (Mufarihim et al., 2012).
Penyusunan atau peramuan pakan ternak sebaiknya diimbangi dengan
pengetahuan kemampuan ternak dalam mengonsumsi bahan pakan kering per
bobot tubuh ternak. Jenis bahan pakan yang sering digunakan dalam
penyusunan ransum sapi potong adalah hijauan segar, yaitu semua tanaman
hijau yang dikonsumsi dalam keadaan segar dengan dipotong-potong terlebih
dahulu. Jenis bahan pakan lain yang digunakan dalam ransum adalah hijauan
kering, yaitu tanaman hijau dan jerami dalam keadaan kering yang memiliki
kandungan serat kasar seperti jerami dalam keadaan kering yang memiliki
kandungan serat kasar seperti jerami padi, pucuk tebu dan jerami jagung.
Jenis pakan yang lain adalah umbi-umbian, biji-bijian, silase, tepung tulang
dan bahan tambahan (Yulianto, 2010).
B. Rumput-rumputan (Graminae)
Rumput-rumputan atau gramineae adalah tanaman kosmopolis.
Graminae dapat hidup pada di dataran rendah hingga dataran tinggi, di daerah
yang basah hingga yang kering, di rawa–rawa yang berdiri sepanjang tahun
maupun musiman dan dalam hutan–hutan. Penyebarluasan gramineae yang
tinggi disebabkan karena mudah beradaptasi dengan iklim dan lingkungan,
mudah bersaing dengan tumbuhan lain, mudah tumbuh kembali dan dapat
berkembang biak melalui biji (Rismunandar, 2009).
Rumput (Gramineae) merupakan famili tumbuh-tumbuhan yang paling
luas penyebarannya. Rumput sebagai pakan ternak berupa rumput lapang
(liar) dan rumput pertanian. Rumput pertanian disebut juga dengan rumput
unggul merupakan rumput yang sengaja diusahakan dan dikembangkan untuk
persediaan pakan bagi ternak. Rumput unggul ini dibagi menjadi dua jenis
yaitu rumput potongan seperti rumput gajah (Pennisetum purpureum Schum.),
rumput benggala (Pannicum maximum), rumput mexico (Euchlaena
mexicana Schrad.) dan rumput unggul gembala seperti Brachiaria brizantha,
rumput ruzi atau rumput kongo, rumput Australia (Paspalum dilatatum
Poir.), Brachiaria mutica, Cynodon plectostachyus, rumput pangola
(Digitaria decumbens Stent.) dan Chloris gayana
(Sudarmono dan Sugeng, 2009).
Cara pengembangbiakan utama tanaman rumput adalah dengan
vegetatif, transisi dan reproduktif. Fase vegetatif batang sebagian besar terdiri
atas helaian daun. Leher helaian daun tetap terletak di dasar batang dan tidak
terjadi pemanjangan selubung daun atau perkembangan kulmus. Respon
terhadap temperatur dan panjang hari kritis mengakibatkan meristem apikal
secara gradual berubah dari tunas vegetatif menjadi tunas bunga. Peristiwa
tidak terjadinya pemanjangan selubung daun atau perkembangan kulmus
disebut induksi pembungaan. Fase perubahan ini disebut dengan fase transisi.
Helaian daun mulai memanjang selama fase transisi. Internodus kulmus juga
mulai memanjang. Fase reproduktif (pembuangan) dimulai dengan perubahan
ujung batang dari kondisi vegetatif ke tunas bunga (Soetrisno et al., 2008).
C. Kacang-kacangan (Leguminoceae)
Sistem cara menanam campur leguminoceae pada umumnya di daerah
tropis tumbuh lebih lambat daripada tanaman gramineae. Teknik yang dapat
digunakan agar kedua jenis tanaman ini dapat tumbuh secara bersamaan
dalam jalur. Tekniknya yaitu jalur gramineae dan leguminoceae dimana
kedua jalur ini harus disusun bersilangan dan harus sering dipotong agar
leguminoceae tumbuh serempak (Kartasapoetra, 2012).
Legume menurut fungsinya dibagi menjadi 3 macam, yaitu (1) sebagai
bahan pangan dan hijauan pakan ternak (Papilionaceae) : kacang tanah
(Arachis hipogeae), kacang kedelai (Glycine soya), kacang panjang (Vigna
sinensis). (2) Legume sebagai hijauan pakan ternak (Mimosaceae) : kacang
gude (Cayanus cayan), kalopo (Calopogonium muconoides), sentro
(Centrocema pubescens). (3) Legume sebagai multi fungsi (pakan, pagar,
pelindung, penahan erosi) : Glirisidia maculate dan Albazia falcate
(Saleh, 2012).
Legume (kacang-kacangan) memiliki kandungan protein yang lebih
tinggi daripada gramineae. Kandungan protein kacangan (Leguminoceae)
lebih dari 20% sedangkan rumput kurang dari 10%. Tanaman Leguminoceae
selain mengandung protein yang tinggi juga mengandung mineral seperti
kalsium, fosfor, magnesium, tembaga dan kobalt (Sudarmono et al., 2008).
Tipe tumbuh leguminosa ada yang menjalar menutup tanah dan ada
yang erect. Perbedaan jenis tanaman tersebut menyebabkan pada umur yang
sama fase tumbuh berbeda. Leguminosa penutup tanah lebih cepat panjang
dibandingkan leguminosa pohon. Pertumbuhan tanaman dibedakan atas 2 fase
yaitu fase vegetatif dan fase reproduktif. Fase vegetatif leguminosa pohon
lebih panjang dibandingkan dengan leguminosa penutup tanah
(Fuskhah et al., 2009).
Indigofera zollingeriana adalah legume yang dapat digunakan sebagai
pakan ternak dan relatif baru dikembangkan di Indonesia. Tanaman ini
memiliki kandungan protein kasar yang tinggi setara dengan alfafa,
kandungan mineral yang tinggi ideal bagi ternak perah, struktur serat yang
baik dan nilai kecernaan yang tinggi bagi ternak ruminansia. Indigofera
tergolong dalam tanaman yang baik sebagai sumber bahan baku pakan
berkualitas namun peternak belum banyak memanfaatkan hijauan tanaman ini
karena belum banyak diproduksi sehingga masih terbatas ketersediaanya
(Abdullah et al., 2010).
D. Rumput Gajah (Pennisetum purpureum)
Hijauan makanan ternak yang baik diberikan pada ternak ruminansia
salah satunya adalah rumput gajah, karena mampu untuk mencukupi
kebutuhan nutrisi yang dibutuhkan oleh ternak dan tanaman ini mudah
tumbuh serta proses adaptasinya sangat baik. Rumput gajah (Pennisetum
purpureum Schaum) berasal dari Afrika, tanaman ini diperkenalkan di
Indonesia pada tahun 1962 dan tumbuh alami di seluruh dataran Asia
Tenggara. Rumput gajah merupakan tanaman hijauan utama pakan ternak
yang memegang peranan penting oleh tubuh ternak, karena hijauan ini
mengandung hampir semua zat yang diperlukan hewan (Mihrani, 2008).
Rumput gajah dikenal dengan sebutan rumput Napier atau rumput
Uganda yang memiliki umur panjang, tumbuh tegak membentuk rumpun dan
memiliki rhizoma-rhizoma pendek. Rumput gajah dapat tumbuh pada dataran
rendah sampai kepegunungan. Toleransi terhadap tanah yang cukup luas
asalkan tidak mengalami genangan air. Responsif terhadap pemupukan
nitrogen dan membutuhkan pemeliharaan yang cermat. Pemberian pupuk
kandang dapat memperbaiki perkembangan akarnya (Permadi, 2008).
Rumput gajah termasuk tanaman tahunan membentuk rumpun yang
terdiri 20-50 batang dengan diameter kurang lebih 2,3 cm. Tumbuh tegak dan
lebat, batang diliputi perisai daun yang berbulu dan perakaran dalam. Tinggi
batang mencapai 2-3 m, lebar daun 1,25-2,50 cm serta panjang 60-90 cm
(Vanis, 2008).
Peternak memberikan pakan rumput gajah dalam bentuk segar tanpa
proses pengawetan maupun fermentasi. Pakan rumput gajah dalam bentuk
segar membutuhkan teknologi pengolahan dan pengawetan rumput gajah
pada saat produksi melimpah yaitu pada musim penghujan agar ketersediaan
pakan pada saat musim kemarau dapat terpenuhi. Kandungan nutrisi rumput
gajah segar umur 43 – 56 hari adalah abu 15,4%, ekstrak eter 2,3%, serat
kasar (SK) 33,1% bahan ekstrak tanpa nitrogen (BETN) 40,0%, protein kasar
(PK) 9,1%, protein tercerna untuk sapi 5,7% dan total digestible nutrient
(TDN) untuk sapi 51% (Riady, 2015).
E. Tanaman Jagung
Jagung adalah tanaman rerumputan tropis yang sangat adaptif terhadap
perubahan iklim dan memiliki masa hidup 70-210 hari. Jagung dapat tumbuh
hingga ketinggian 3 meter. Jagung memiliki nama latin Zea mays. Tanaman
jagung merupakan satu satunya tanaman yang bunga jantan dan betinanya
terpisah (Belfield dan Brown, 2008).
Jagung (Zea mays L) adalah tanaman semusim dan termasuk jenis
rumputan (gramineae) yang mempunyai batang tunggal meski terdapat
kemungkinan munculnya cabang anakan pada beberapa genotif dan
lingkungan tertentu. Batang jagung terdiri atas buku dan ruas. Daun jagung
tumbuh pada setiap buku, berhadapan satu sama lain. Bunga jantan terletak
pada bagian terpisah pada satu tanaman sehingga lazim terjadi penyerbukan
silang. Jagung merupakan tanaman hari pendek, jumlah daunnya ditentukan
pada saat inisiasi bunga jantan dan dikendalikan oleh genotif, lama
penyinaran dan suhu (Subekti et al., 2009).
Jerami jagung merupakan limbah yang ditinggalkan setelah jagung
dipanen yang berupa daun dan batang. Jerami padi sudah banyak digunakan
sebagai pakan ternak terutama sebagai pengganti sumber serat atau mengganti
50% dari rumput dan hijauan tetapi jerami jagung memiliki kecernaan dan
kadar protein yang rendah. Jerami jagung merupakan bahan pakan yang
memiliki kualitas yang rendah dan tidak akan mencukupi untuk kebutuhan
ternak kecuali jika diberi tambahan suplemen pada pakannya. Kandungan
bahan kering jerami jagung 28%, protein 8,2% dan Total Digestible Nutrient
(TDN) 48% (Sukria et al., 2009).
Sistem perakaran tanaman jagung terdiri atas akar-akar seminal,
koronal dan akar udara. Akar utama muncul dan berkembang kedalam tanah
saat benih ditanam. Pertumbuhan akar melambat ketika batang mulai muncul
keluar tanah dan kemudian berhenti ketika tanaman jagung telah memiliki 3
daun. Pertumbuhan akar kemudian dilanjutkan dengan pertumbuhan akar
adventif yang berkembang pada ruas pertama tanaman jagung. Akar adventif
(akar yang tumbuh diatas permukaan tanah) yang tidak tumbuh dari radikula
tersebut kemudian melebar dan menebal. Akar adventif kemudian berperan
penting sebagai penegak tanaman dan penyerap unsur hara. Akar adventif
juga ditemukan tumbuh pada bagian ruas ke 2 dan ke 3 batang, namun fungsi
utamanya belum diketahui secara pasti (Belfield et al., 2008).
III. MATERI DAN METODE

A. Materi Praktikum
1. Penanaman dan Pengukuran Rumput Gajah
a. Alat
Alat yang digunakan dalam praktikum Ilmu Tanaman
Makanan Ternak acara Penanaman dan Pengukuran Rumput Gajah
antara lain :
1). Polybag (3 buah)
2). Penggaris 30 cm
3). Paranet
4). Cangkul
5). Timbangan
6). Alat tulis
7). Alat dokumentasi
8). Sabit
9). Pasak bambu
10). Tali rafia
b. Bahan
Bahan yang digunakan dalam praktikum Ilmu Tanaman
Makanan Ternak acara Penanaman dan Pengukuran Rumput Gajah
antara lain :
1). Stek rumput gajah 3 batang
2). Tanah
3). Pupuk kandang 60 gram
4). Pupuk urea 60 gram
5). Pupuk urea 30 gram
6). Air
2. Penanaman dan Pengukuran Tanaman Jagung
a. Alat
Alat yang digunakan dalam praktikum Ilmu Tanaman
Makanan Ternak acara Penanaman dan Pengukuran Tanaman
Jagung antara lain :
1). Polybag (3 buah)
2). Penggaris 30 cm
3). Paranet
4). Cangkul
5). Timbangan
6). Alat tulis
7). Alat dokumentasi
8). Sabit
9). Pasak bambu
10). Tali rafia
b. Bahan
Bahan yang digunakan dalam praktikum Ilmu Tanaman
Makanan Ternak acara Penanaman dan Pengukuran Tanaman
Jagung antara lain :
1). Biji jagung 4 biji
2). Tanah
3). Pupuk kandang 60 gram
4). Pupuk urea 60 gram
5). Pupuk urea 30 gram
6). Air
3. Identifikasi Rumput
a. Alat
Alat yang digunakan pada praktikum Ilmu Tanaman Makanan
Ternak acara Identifikasi Tanaman Rumput-Rumputan (Graminae)
adalah:
1. Alat tulis
2. Alat dokumentasi
b. Bahan
Bahan yang digunakan pada praktikum Ilmu Tanaman
Makanan Ternak acara Identifikasi Tanaman Rumput-Rumputan
(Graminae) adalah:
1. Rumput Gajah (Pennisetum purpureum)
2. Rumput Raja (Pennisetum purpuphoides)
3. Padi (Oryza sativa)
4. Jagung (Zea mays)
5. Rumput Teki (Cyperus rotundus)
6. Alang-alang (Imperata Cylindrica)
7. Gigirinting (Cynodon dactylon)
8. Tebu (Saccharum officinarum)
9. Shorgum (Shorgum bicolor L. Moench)
10. Rumput Bede (Braciaria decumbens)
11. Rumput Belulang (Eleusine indica)
4. Identifikasi Legum
a. Alat
Alat yang digunakan pada praktikum Identifikasi Tanaman
Kacang-Kacangan (Leguminoceae) adalah:
1. Alat tulis
2. Alat dokumentasi
b. Bahan
Bahan yang digunakan pada praktikum Identifikasi Tanaman
Kacang-Kacangan (Leguminoceae) adalah:
1. Gamal (Gliricidia sepium)
2. Sentro (Centrosema pubescens)
3. Kalopo (Calopogonium muconoides)
4. Turi (Sesbania grandiflora)
5. Trembesi (Albizia saman)
6. Kacang tanah (Arachis hypogaea)
7. Kacang panjang (Vigna unguiculata)
8. Angsana (Pterocarpus indicus)
9. Lamtoro (Leucaena leucocephala)
10. Kacang hias (Arachis pinthoi)
11. Sengon (Albizia chinensis)
12. Putri malu (Mimosa pudica)
13. Kacang hijau (Vigna radiata)
14. Kaliandra (Caliandra haematocephala)
15. Kedelai (Glycine max)

B. Metode Praktikum
1. Penanaman dan Pengukuran Rumput Gajah
a. Penanaman
Metode penanaman dalam Ilmu Tanaman Makanan Ternak
acara Penanaman dan Pengukuran Rumput Gajah antara lain :
1) Menyiapkan alat dan bahan yang digunakan untuk melakukan
penanaman.
2) Mengisi seluruh polybag dengan tanah kira-kira setinggi tiga per
empat bagian dari polybag.
3) Menaburi dan mengaduk tanah di polybag dengan pupuk kandang
sebanyak 60 gram.
4) Menanam rumput gajah dengan cara menancapkan3stek rumput
gajah kedalam setiap polybag dengan kedalaman satu jari.
5) Menimbang pupuk urea yang dibutuhkan yakni sebanyak 60 gram
untuk perlakuan polybag ketiga dan 30 gram untuk perlakuan
polybag kedua.
6) Menaburkan pupuk urea 60 gram pada polybag3 dan pupuk 30
gram pada polybag 2.
7) Menyiram rumput gajah dengan air secukupnya.
b. Pengukuran
Metode pengukuran dalam Praktikum Ilmu Tanaman Makanan
Ternak acara Penanaman dan Pengukuran Tanaman Rumput Gajah
antara lain :
1) Menyiapkan alat dan bahan yang digunakan untuk melakukan
pengukuran
2) Menghitung jumlah tunas dan panjang tunas rumput gajah yang
ditanam
3) Mengukur panjang daun pada rumput gajah yang ditanam apabila
telah muncul daun
4) Mencabut rumput gajah yang ditanam pada minggu terakhir
pengukuran untuk melihat akar tanaman.
5) Mengukur panjang akar pada batang yang telah dicabut
2. Penanaman dan Pengukuran Tanaman Jagung
a. Penanaman
Metode penanaman dalam Praktikum Ilmu Tanaman Makanan
Ternak acara Penanaman dan Pengukuran Tanaman Jagung antara
lain:
1) Menyiapkan alat dan bahan yang digunakan untuk melakukan
penanaman.
2) Mengisi seluruh polybag dengan tanah kira-kira setinggi tiga per
empat bagian dari polybag.
3) Menaburi dan mengaduk tanah di polybag dengan pupuk kandang
sebanyak 60 gram.
4) Menanam tanaman jagung dengan cara memasukkan 4 biji
tanaman jagung kedalam setiap polybag dengan kedalaman satu
jari.
5) Menimbang pupuk urea yang dibutuhkan yakni sebanyak 60 gram
untuk perlakuan polybag ketiga dan 30 gram untuk perlakuan
polybag kedua.
6) Menaburkan pupuk urea 60 gram pada polybag 3 dan pupuk 30
gram pada polybag 2.
7) Menyiram biji jagung dengan air secukupnya.
b. Pengukuran
Metode pengukuran dalam Praktikum Ilmu Tanaman Makanan
Ternak acara Penanaman dan Pengukuran Tanaman Jagung antara
lain:
1) Menyiapkan alat dan bahan yang digunakan untuk melakukan
pengukuran
2) Menghitung jumlah tunas dan panjang tunas jagung yang ditanam
3) Mengukur panjang daun pada jagung yang ditanam apabila telah
muncul daun
4) Mencabut jagung yang ditanam pada minggu terakhir pengukuran
untuk melihat akar tanaman.
5) Mengukur panjang akar pada batang yang telah dicabut
3. Identifikasi Rumput
Metode dalam praktikum Ilmu Tanaman Makanan Ternak acara
Identifikasi Rumput-Rumputan (graminae) antara lain :
a. Melihat dan mengamati berbagai tanaman rumput-rumputan
(graminae)
b. Mengenali jenis tanaman rumput-rumputan (graminae) dengan
mengamati tipe tumbuh, sifat tumbuh, tinggi tanaman, tipe daun,
panjang daun, lebar daun, leafblade dan leafsheat.
c. Mencari informasi mengenai manfaat, kelebihan dan kekurangan
dari tanaman legume yang diamati.
d. Mempresentasikan hasil pengamatan dan diskusi.
4. Identifikasi Legum
Metode dalam acara Identifikasi Kacang-Kacangan
(Leguminoceae) antara lain :
a. Melihat dan mengamati berbagai tanaman kacang-kacangan atau
leguminoceae
b. Mengenali jenis tanaman dengan mengamati tipe tumbuh, sifat
tumbuh, tinggi tanaman, tipe daun, panjang daun, lebar daun,
leafblade dan leafsheat.
c. Mencari informasi mengenai manfaat, kelebihan dan kekurangan
dari tanaman legume yang diamati.
d. Mempresentasikan hasil pengamatan dan diskusi.
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Pertumbuhan Rumput gajah


1. Hasil Pengamatan
Tabel 1. Pengamatan Pertumbuhan Rumput Gajah Perlakuan 60 gr Urea
Polybag 1
Indikator Minggu Minggu Minggu Minggu
1 2 3 4
Jumlah tunas 1 2 - -
Panjang tunas atas - 1 cm - -
Panjang tunas bawah - 0,5 cm - -
Jumlah daun - - 4 7
Panjang daun - - 3,5 cm 10 cm
Panjang akar -
Sumber : Laporan Sementara Praktikum Ilmu Tanaman dan Makanan
Ternak 2018

Tabel 2. Pengamatan Pertumbuhan Rumput Gajah Perlakuan 30 gr Urea


Polibag 2
Indikator Minggu Minggu Minggu Minggu
1 2 3 4
Jumlah tunas 2 2 - -
Panjang tunas atas - 3,3 cm - -
Panjang tunas bawah - - - -
Jumlah daun - - 3 5
Panjang daun - - 7,5 cm 7 cm
Panjang akar -
Sumber : Laporan Sementara Praktikum Ilmu Tanaman dan Makanan
Ternak 2018

Tabel 3. Pengamatan Pertumbuhan Rumput Gajah Tanpa Perlakuan


Polibag 3
Indikator Minggu Minggu Minggu Minggu
1 2 3 4
Jumlah tunas 1 2 - -
Panjang tunas atas - 6,8 cm - -
Panjang tunas bawah - 0,5 cm - -
Jumlah daun - - 20 39
Panjang daun - - 39 cm 71 cm
Panjang akar 59 cm
Sumber : Laporan Sementara Praktikum Ilmu Tanaman dan Makanan
Ternak 2018
2. Pembahasan

Gambar 1. Penanaman Rumput Gambar 2. Pengamatan Rumput


Gajah Gajah
Dari hasil data yang didapat selama pengamatan pertumbuhan
tanaman rumput gajah pada penanaman minggu pertama sampai minggu
keempat dapat dilihat ada perbedaan pertumbuhan rumput gajah pada
polybag 1, 2, dan 3. Polybag 1 adalah rumput gajah yang diberi
perlakuan pupuk urea sebanyak 30 gr per minggu, polybag 2 adalah
rumput gajah yang diberi perlakuan pupuk urea sebanyak 15 gr per
minggu, dan polybag 3 adalah rumput gajah yang tidak diberi perlakuan
apapun. Pengamatan dilakukan di Jatikuwung Experimental Farm, kec.
Gondangrejo, kab. Karanganyar, Jawa Tengah.
Rumput gajah dalam polybag 1 diberi perlakuan pupuk urea
sebanyak 30 gr / minggu. Minggu pertama terdapat 1 tunas yang terdapat
pada ruang kedua stek rumput gajah. Minggu kedua terdapat 2 tunas
yang masing-masing memiliki panjang 1 cm dan 0,5 cm. Daun sejati
sudah tumbuh pada minggu ketiga dengan jumlah daun 4 dan daun
terpanjang adalah 3,5 cm. Pada minggu keempat jumlah daun bertambah
menjadi 7 helai dengan daun terpanjang sepanjang 10 cm. Pada minggu
ke 4 juga dilakukan pengukuran panjang akar namun pada rumput gajah
dalam polybag 1 tidak menunjukkan tanda pertumbuhan akar.
Menurut Riady (2015), bahwa semakin tinggi pemberian pupuk
urea maka semakin meningkat pula pertumbuhan dan produksi rumput
gajah (Pennisetum purpureum). Polybag 1 adalah sampel dengan
pemberian jumlah pupuk urea yang paling tinggi namun memiliki tingkat
pertumbuhan paling kecil. Namun yang terjadi adalah pertumbuhan
rumput gajah yang tidak diberi perlakuan pupuk urea lebih baik daripada
rumput gajah yang diberi perlakuan pupuk urea.Pengamatan
pertumbuhan rumput gajah yang ditanam selama 4 minggu menunjukkan
bahwa rumput gajah yang tidak diberi perlakuan apapun tumbuh lebih
cepat daripada 2 polybag lainnya yang diberi perlakuan.
Hasil pengamatan yang dilakukan oleh Riady (2015) menunjukkan
panjang daun yang diberikan perlakuan pupuk urea tertinggi mencapai 77
cm pada minggu keempat sedangkan tanaman yang diberikan pupuk urea
tertinggi kami hanya mencapai tinggi 10 cm pada minggu keempat. Hal
ini terjadi karna adanya perbedaan pupuk urea yang diberikan. Jumlah
pupuk urea yang diberikan pada penelitian sebelumnya menggunakan
pupuk sebanyak 6 gr urea/pot atau setara dengan 2,7 gr N/pot sedangkan
kami memberikan 30 gr urea/pot.
Perbedaan tersebut dapat terjadi karena terlalu besarnya perbedaan
jumlah urea yang diberikan pada tanaman. Hal tersebut menyebabkan
terlalu tingginya dosis pupuk urea yang diberikan pada rumput gajah.
Menurut Adil et al. (2008) pemberian urea sebanyak 5 g N/pot
menyebabkan tanaman tidak tumbuh akibat kandungan N terlalu tinggi.
Urea dengan dosis tinggi melepaskan N yang tinggi ke tanah sehingga
mengakibatkan kandungan N di dalam tanah terlalu tinggi yang
menyebabkan keracunan bagi tanaman. Hal ini yang menyebabkan
tanaman rumput gajah yang diamati tidak tumbuh dengan maksimal.
Tingginya pupuk urea yang diberikan meningkatkan keasaman
pada tanah. Menurut Ibrahim dan Kasno (2008), takaran urea nyata
mempengaruhi kadar N-NH4+ di dalam tanah, semakin tinggi takaran
urea semakin tinggi pula kadar N-NH4+ yang dihasilkan. Kadar N-NH4+
yang meningkat menyebabkan penurunan pH pada tanah. pH tanah yang
terlalu masam membuat berkurangnya kadar zat hara pada tanah dan
membuat zat hara mikro semakin mudah terlarut dan beracun bagi
tanaman.
Rumput gajah pada polybag 2 diberi perlakuan pupuk urea
sebanyak 15 gr / minggu. Minggu pertama terdapat 2 tunas. Minggu ke 2
tunas tumbuh setinggi 3,3 cm. Minggu ke 3 daun sejati mulai tumbuh
sebanyak 3 helai dengan daun terpanjang sepanjang 7,5 cm. Minggu ke 4
jumlah helai daun bertambah menjadi 5 dengan daun terpanjang 7 cm.
Rumput gajah polybag 2 tidak menunjukkan pertumbuhan akar.
Rumput gajah polybag 2 memiliki pertumbuhan yang tidak lebih
tinggi daripada rumput gajah pada polybag 1. Pertumbuhan panjang daun
pada minggu ke 2 dan ke 3 juga mengalami penurunan karna terjadi
pelayuan daun terpanjang. Menurut Sukriadi (2013) panjang tanaman
rumput gajah pada minggu ke 4 memiliki rata-rata 46 cm. Namun pada
rumput gajah polybag 3 masih belum mencapai panjang tersebut.
Hal ini disebabkan karena pupuk tanaman yang terlalu tinggi
sehingga menyebabkan nitrogen tanah yang terlalu tinggi sehingga
menyebabkan keracunan bagi tanaman. Menurut Adil et al., (2008)
Pemberian urea sebanyak 5 g N/pot menyebabkan tanaman tidak tumbuh
akibat kandungan N terlalu tinggi. Urea dengan dosis tinggi melepaskan
N yang tinggi ke tanah sehingga mengakibatkan kandungan N di dalam
tanah terlalu tinggi yang menyebabkan keracunan bagi tanaman. Hal ini
yang menyebabkan tanaman rumput gajah yang diamati tidak tumbuh
dengan maksimal.
Menurut Ibrahim dan Kasno (2008), takaran urea nyata
mempengaruhi kadar N-NH4+ di dalam tanah, semakin tinggi takaran
urea semakin tinggi pula kadar N-NH4+ yang dihasilkan. Meningkatnya
kadar N-NH4+menyebabkan penurunan pH pada tanah. Pemberian pupuk
urea sebanyak 500 kg/ha atau setara dengan 12 gr urea/pot menyebabkan
penurunan pH tanah menjadi 5. pH tanah yang terlalu masam membuat
berkurangnya kadar zat hara pada tanah dan membuat zat hara mikro
semakin mudah terlarut dan beracun bagi tanaman.
Rumput gajah pada polybag 3 yang tidak diberikan perlakuan
apapun memiliki 1 tunas pada minggu 1. Minggu ke 2 tunas bertambah
menjadi 2 dan 1 batang sejati dengan tinggi tunas 6,8 cm dan 0,5 cm.
Minggu ke 3 jumlah daun pada polybag 3 sebanyak 20 helai dengan daun
terpanjang sepanjang 39 cm. Jumlah daun pada minggu ke 4 sebayak 39
helai dengan daun terpanjang sepanjang 71 cm. Panjang akar rumput
gajah polybag 3 sepanjang 59 cm.
Hasil pengamatan tanaman kami menunjukkan pertumbuhan
panjang daun sepanjang 71 cm. Menurut hasil penelitian yang dilakukan
oleh Kastalani (2016) rumput gajah yang diberi pupuk urea 4 gram
memiliki panjang daun sepanjang kurang lebih 70 cm pada minggu
keempat. Hal ini menunjukkan bahwa tanaman yang kami tanam tumbuh
lebih baik daripada pengamatan sebelumnya. Hal ini terjadi karena
jumlah nutrisi didalam tanah sudah mencukupi kebutuhan tanaman untuk
tumbuh dengan maksimal. Tidak dilakukannya pemberian pupuk urea
pada tanaman mengakibatkan kecilnya resiko keracunan nitrogen dalam
tanah yang dalam menghambat pertumbuhan tanaman.
B. Pertumbuhan Tanaman Jagung
1. Hasil Pengamatan
Tabel 4. Pengamatan Pertumbuhan Jagung Perlakuan 60 gr Urea
Polybag 1
Indikator Minggu Minggu Minggu Minggu
1 2 3 4
Jumlah biji 4 - - -
Hidup - 4 4 4
Jumlah daun - 11 13 10
Panjang daun - 14 cm 42 cm 58,5 cm
Panjang akar - - - 47 cm
Waktu berkecambah Selasa, 16 Oktober 2018
Sumber : Laporan Sementara Praktikum Ilmu Tanaman dan Makanan
Ternak 2018
Tabel 5. Pengamatan Pertumbuhan Jagung Perlakuan 30 gr Urea
Polybag 1
Indikator Minggu Minggu Minggu Minggu
1 2 3 4
Jumlah biji 4 - - -
Hidup - 3 3 3
Jumlah daun - 7 10 16
Panjang daun - 14,6 cm 49,2 cm 70 cm
Panjang akar - - - 51 cm
Waktu berkecambah Kamis, 18 Oktober 2018
Sumber : Laporan Sementara Praktikum Ilmu Tanaman dan Makanan
Ternak 2018
Tabel 6. Pengamatan Pertumbuhan Jagung Tanpa Perlakuan
Polybag 1
Indikator Minggu Minggu Minggu Minggu
1 2 3 4
Jumlah biji 4 - - -
Hidup - 4 4 4
Jumlah daun - 9 16 23
Panjang daun - 15,6 cm 42,5 cm 66 cm
Panjang akar - - - 10 cm
Waktu berkecambah Kamis, 18 Oktober 2018
Sumber : Laporan Sementara Praktikum Ilmu Tanaman dan Makanan
Ternak 2018
2. Pembahasan

Gambar 3. Penanaman Jagung Gambar 4. Pengamatan Jagung


Dari hasil data yang didapat selama pengamatan pertumbuhan
tanaman jagung pada penanaman minggu pertama sampai minggu
keempat dapat dilihat ada perbedaan pertumbuhan jagung pada polybag
1, 2, dan 3. Polybag 1 adalah jagung yang diberi perlakuan pupuk urea
sebanyak 60 gr per minggu, polybag 2 adalah jagung yang diberi
perlakuan pupuk urea sebanyak 30 gr per minggu, dan polybag 3 adalah
jagung yang tidak diberi perlakuan apapun. Pengamatan dilakukan di
Jatikuwung Experimental Farm, kec. Gondangrejo, kab. Karanganyar,
Jawa Tengah.
Jagung dalam polybag 1 diberi perlakuan pupuk urea sebanyak
60gr/minggu. Minggu pertama terdapat 4 biji yang dapat muncul dari
permukaan tanah. Minggu kedua masih sama dan tidak ada biji yang
mati. Daun sejati sudah tumbuh pada minggu kedua dengan jumlah daun
11 dan daun terpanjang adalah 14 cm. Minggu ketiga jumlah daun
bertambah menjadi 13 helai dengan daun terpanjang sepanjang 42 cm.
Minggu keempat jumlah daun berkurang menjadi 10 helai dengan daun
terpanjang 58,5 cm. Minggu keempat juga dilakukan pengukuran
panjang akar, panjang akar pada polybag 1 adalah 47 cm.
Jagung dalam polybag 2 diberi perlakuan pupuk urea sebanyak
30gr/minggu. Minggu pertama terdapat 4 biji yang dapat muncul dari
permukaan tanah. Minggu kedua terdapat satu biji yang mati sehingga
tersisa 3 biji yang masih hidup hingga masa pemanenan. Daun sejati
sudah tumbuh pada minggu kedua dengan jumlah daun 7 dan daun
terpanjang adalah 14,6 cm. Minggu ketiga jumlah daun bertambah
menjadi 10 helai dengan daun terpanjang sepanjang 49,6 cm. Minggu
keempat jumlah daun bertambah menjadi 16 helai dengan daun
terpanjang 70 cm. Minggu keempat juga dilakukan pengukuran panjang
akar, panjang akar pada polybag 2 adalah 51 cm.
Jagung dalam polybag 3 tida diberi perlakuan apapun atau tanpa
pemberian pupuk urea. Minggu pertama terdapat 4 biji yang dapat
muncul dari permukaan tanah. Minggu kedua tidak ada biji yang mati
sehingga terdapat 4 biji yang tetap tumbuh hingga saat pemanenan. Daun
sejati sudah tumbuh pada minggu kedua dengan jumlah daun 9 dan daun
terpanjang adalah 15,6 cm. Minggu ketiga jumlah daun bertambah
menjadi 16 helai dengan daun terpanjang sepanjang 42,5 cm. Minggu
keempat jumlah daun bertambah menjadi 23 helai dengan daun
terpanjang 66 cm. Pengukuran panjang akar dilakukan pada minggu
keempat, panjang akar pada polybag 3 adalah 48 cm.
Pemupukan nitrogen yang cukup akan membuat pertumbuhan
organ-organ tanaman akan sempurna dan fotosintat yang terbentuk akan
meningkat, yang pada akhirnya mendukung hasil tanaman. Penggunaan
pupuk organik cair juga dapat memberikan pengaruh nyata terhadap
tinggi tanaman, jumlah daun, dan panjang daun. Peranan pupuk organik
cair itu sendiri yaitu sebagai penyubur bagi tanah karena berasal dari
bahan-bahan organik. (Kresnatita, 2011).
Hasil Praktikum tidak sesuai dengan pendapat dari Kresnatita
(2011) yang menyatakan pemupukan N yang cukup, maka pertumbuhan
organ-organ tanaman akan sempurna dan fotosintat yang terbentuk akan
meningkat, yang pada akhirnya mendukung hasil tanaman. Hasil dari
praktikum menunjukkan adanya sedikit perbedaan antara tanaman yang
diberikan pupuk maupun tidak diberi pupuk. Pemberian pupuk dengan
dosis tertinggi mengakibatkan perkecambahan pada tanaman lebih cepat
diiringi dengan pertumbuhan yang sedikit lebih cepat dibandingkan
dengan tanaman perlakuan lain. Penyebab sedikitnya perbedaan antara
tanaman yang diberi pupuk maupun dapat karena kadar pemberian pupuk
yang kurang sesuai, sehingga tanaman dengan perlakuan dan tanpa
perlakuan memiliki pertumbuhan yang tidak berbeda jauh. Tanaman
jagung mungkin lebih membutuhkan kadar pupuk yang lebih tinggi agar
perbedaan pertumbuhan antara tanaman yang tidak diberi pupuk dan
tanaman yang diberi pupuk dapat terlihat dengan jelas.
C. Identifikasi Rumput
1. Hasil Pengamatan
Tabel 7. Identifikasi Karakteristik Rumput-rumputan
No Nama Hijauan Tipe Tipe Tipe Sifat Tipe
Indonesia Latin Daun Bunga Tumbuh Tumbuh Akar
Rumput Pennisetum
1 Sejajar Tandan Erect Perennial Serabut
Gajah Purpureum
Rumput Pennisetum
2 Sejajar Malai Erect Perennial Serabut
Raja Purpuroides
3 Padi Oryza Sativa Sejajar Malai Erect Annual Serabut
4 Jagung Zea Mays Sejajar Malai Erect Annual Serabut
Rumput CyperusRotun
5 Sejajar Malai Erect Perennial Serabut
Teki dus
Alang – Imperata
6 Sejajar Malai Erect Annual Serabut
alang Cyliandrica
Cynodon Semi
7 Gigi rinting Sejajar Bulir Annual Serabut
Dactylon Erect
Saccharum
8 Tebu Sejajar Malai Erect Annual Serabut
officinarum
Sorgum
9 Sorghum bicolor (L) Sejajar Tandan Erect Annual Serabut
Moench
Rumput Brachiarea Procum
10 Sejajar Malai Perennial Serabut
Bede decumbens bens
Rumput Eleusine
11 Sejajar Malai Erect Perennial Serabut
Belulang Indica
Sumber: Laporan Sementara Ilmu Tanaman dan Makanan Ternak 2018.
2. Pembahasan
a. Rumput Gajah (Pennisetum purpureum)

Gambar 5. Rumput Gajah (Pennisetum purpureum)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman rumput gajah mempunyai nama latin Pennisetum
purpureum. Rumput gajah mempunyai tipe tumbuh tegak dengan
akar serabut. Rumput gajah merupakan tanaman tahunan atau
parennial. Rumput gajah memiliki tipe daun sejajar dan tipe
bungatandan.
Menurut Mihran (2008) rumput gajah (Pennisetum purpureum)
berasal dari Afrika. Tanaman ini diperkenalkan di Indonesia pada
tahun 1962, dan tumbuh alami di seluruh dataran Asia Tenggara.
Rumput gajah di Indonesia merupakan tanaman hijauan utama pakan
ternak
Kandungan nutrisi rumput gajah pada tanah ultisol yaitu, BK
sekitar 19,94%. Kecernaan BO berkisar antara 63,07% sampai
dengan 63,97%, kecernaan PK berkisar antara 64,74% sampai
dengan 71,09% (Wisnu, 2009). Kelebihan dari rumput gajah sebagai
hijauan pakan tropik yaitu mudah dikembangkan dan produksinya
tinggi (Muhakka et al., 2012).
b. Rumput Raja (Pennisetum purpuphoides)

Gambar 6. Rumput Raja (Pennisetum purpuphoides)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman rumput raja mempunyai nama latin Pennisetum purpuphoides.
Rumput raja mempunyai tipe tumbuh tegak dengan akar serabut.
Rumput raja merupakan tanaman tahunan atau parennial. Rumput
raja mempunyai tipe daun sejajar dan tipe bunga malai.
Rumput raja merupakan jenis rumput unggul sebab mudah
dibudidayakan dan mempunyai potensi produksi yang tinggi.
Rumput raja dibandingkan dengan rumput gajah, produksi hijauan
rumput raja dua kali lipat dari produksi rumput gajah. Produksi
rumput raja dapat mencapai 40 ton rumput segar per hektar sekali
panen atau setara dengan 200-250 ton rumput segar per hektar per
tahun (Wibisono, 2008).
Rumput raja termasuk jenis tanaman rumputan yang berumur
panjang, berumpun, perakaran dalam dan tumbuh tegak dengan
ketinggian mencapai 4 meter. Rumput ini memiliki karateristik
batang yang tebal dan keras. Permukaan batang rumput raja terdapat
bulu-bulu kasar dan batang bewarna hijau. Kandungan nutrien
rumput raja yaitu berat kering 22,40%, protein kasar 13,50% serta
memiliki kandungan serat kasar 34,10%. Rumput raja juga berfungsi
sebagai tumbuhan pencegah kerusakan tanah akibat erosi pada saat
musim penghujan.
c. Padi (Oryza sativa)

Gambar 7. Padi (Oryza sativa)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman padi mempunyai nama latin Oryza sativa. Padi mempunyai
tipe tumbuh tegak dengan akar serabut. Padi merupakan tanaman
musiman atau annual. Padi memiliki tipe daun sejajar dan tipe
bunga malai.
Padi (Oryza sativa L.) merupakan tanaman pangan golongan
Cerealia. Batang pada tanaman padi beruas-ruas yang di dalamnya
berongga (kosong), biasanya tinggi 1-1,5 meter. Tiap-tiap buku
batang padi terdapat daun di sekitar, yang berbentuk pita dan
berpelepah. Pelepah pada padi membalut sekeliling seluruh bagian
batang. Waktu memungkinkan untuk berbunga pada tiap-tiap batang
keluar bunga. Bunga tanaman padi yaitu bunga majemuk dan
terdapat 2 helai kelopak dan 2 helai sekam mahkota (Marlina,2012).
Tanaman padi sawah (Oryza sativa L.) merupakan tanaman
semusim dengan morfologi berbatang bulat dan berongga yang
disebut jerami. Daunnya memanjang dengan ruas searah batang
daun. Batang utama dan anakan membentuk rumpun pada fase
generatif dan membentuk malai. Akarnya serabut yang terletak pada
kedalaman 20-30 cm. Malai padi terdiri dari sekumpulan bunga padi
yang timbul dari buku paling atas. Bunga padi terdiri dari tangkai
bunga, kelopak bunga lemma (gabah padi yang besar), palae (gabah
padi yang kecil, putik, kepala putik, tangkai sari, kepala sari, dan
bulu (awu) pada ujung lemma.
d. Jagung (Zea mays)

Gambar 8. Jagung (Zea mays)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman jagung mempunyai nama latin Zea mays. Jagung
mempunyai tipe tumbuh tegak dengan akar serabut. Jagung
merupakan tanaman musiman atau annual. Jagung memiliki tipe
daun sejajar dan tipe bunga malai.
Tanaman jagung mempunyai batang bulat silindris, tidak
berlubang, dan beruas – ruas (berbuku – buku) sebanyak 8 – 20 ruas.
Jumlah ruas tersebut bergantung pada varietas yang ditanam dan
umur tanaman. Tanaman jagung tingginya sangat bervariasi,
tergantung pada jenis varietas yang ditanam dan kesuburan tanah.
Struktur daun tanaman jangung terdiri atas tangkai daun, lidah daun,
dan telinga daun. Jumlah daun setiap tanaman jagung bervariasi
antara 8 – 48 helai, namun pada umumnya berkisar antara 12 - 18
helai tergantung pada varietas dan umur tanaman daun jagung
berbentuk pita atau garis dengan letak tulang daun di tengah- tengah
daun sejajar dengan daun, berbulu halus dan warnanya bervariasi
(Rukmana, 2010).
Tanaman jagung termasuk jenis tanaman semusim. Akar
tanaman jagung dapat tumbuh dan berkembang dengan baik pada
kondisi tanah yang sesuai untuk pertumbuhan dan perkembangan
tanaman. Jumlah akar tanaman jagung sangat banyak pada kondisi
tanah yang subur dan gembur. Tanah yang kurang baik
menyebabkan akar tumbuh dalam jumlah terbatas.
e. Rumput Teki (Cyperus rotundus)

Gambar 9. Rumput Teki (Cyperus rotundus)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman rumput teki mempunyai nama latin Cyperus rotundus.
Rumput teki mempunyai tipe tumbuh tegak dengan akar serabut.
Rumput teki merupakan tanaman tahunan atau parennial. Rumput
teki mempunyai tipe daun sejajar dan tipe bunga malai.
Rumput teki merupakan tanaman herba menahun yang banyak
tumbuh di lahan pertanian iklim tropis sebagai gulma. Umbi batang
merupakan mekanisme pertahanan yang ada pada rumput teki,
karena hal ini rumput teki dapat bertahan berbulan-bulan. Rumput
teki yang termasuk ke dalam famili Cyperaceae merupakan tanaman
gulma tahunan. Kulit umbi berwarna hitam dan berwarna putih
kemerahan dalamnya dan memiliki bau yang khas. Bunga terletak
pada ujung tangkai memiliki tiga tunas kepala benang sari yang
berwarna kuning jernih (Lawal, 2009).
Morfologi rumput teki yaitu pada rimpang akar yang sudah
tua terdapat banyak tunas yang menjadi umbi berwarna coklat atau
hitam. Batang rumput teki memiliki ketinggian mencapai 10 sampai
75 cm. Daun berbentuk pita mengkilat 4-10 helai. Bunga berwarna
hijau kecoklatan, membentuk bunga-bunga berbulir, mengelompok
menjadi satu berupa payung. Biji bijinya berbentuk kecil bulat, dan
memiliki sayap seperti bulu yang digunakan untuk proses
penyerbukan.
f. Alang-alang (Imperata Cylindrica)

Gambar 10. Alang-alang (Imperata Cylindrica)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman alang-alang mempunyai nama latin Imperata Cylindrica.
Alang-alang mempunyai tipe tumbuh tegak dengan akar serabut.
Rumput teki merupakan tanaman tahunan atau parennial. Rumput
teki memiliki tipe daun sejajar dan tipe bunga malai.
Alang-alang (Imperata cylindrica) merupakan tumbuhan
rumput menahun yang tersebar hampir diseluruh belahan bumi
dan dianggap sebagai gulma pada lahan pertanian. Alang-alang
dimanfaatkan sebagai bahan baku obat-obatan, bahan baku kertas,
pupuk, selebihnya dipotong dan dibuang karena menghambat
pertumbuhan tanaman utama. Kandungan kimia alang-alang,
gulma tersebut mengandung α-selulosa 40,22%, holoselulosa
59,62%, hemiselulosa (pentosan) 18,40%, dan lignin 31,29%.
Kandungan selulosa yang lebih dari 40% ini berpotensi sebagai
bahan baku untuk energi terbarukan, yaitu bioetanol.
Alang-alang bisa berkembang biak dengan cepat, dengan
benih-benihnya yang menyebar cepat melalui angin, atau lewat
rimpangnya yang cepat menembus tanah yang gembur. Rumput ini
suka dengan tanah yang cukup subur, banyak disinari oleh matahari
hingga agak teduh, dengan keadaan lembap atau kering. Alang-alang
biasanya digunakan untuk melindungi tanah dari erosi karena jalinan
rimpangnya dibawah tanah, cepat tumbuh, serta tutupan daun rapat,
memberikan proteksi terhadap tanah.
g. Gigirinting (Cynodon dactylon)

Gambar 11. Gigirinting (Cynodon dactylon)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman gigirinting mempunyai nama latin Cynodon dactylon.
Gigirinting mempunyai tipe tumbuh semi tegak dengan akar serabut.
Gigirinting merupakan tanaman musiman atau annual. Gigirinting
memiliki tipe daun sejajar dan tipe bunga bulir.
Cara perkembangbiakan utama tanaman rumput adalah dengan
vegetatif, transisi dan reproduktif. Fase vegetatif batang sebagian
besar terdiri atas helaian daun. Leher helaian daun tetap terletak di
dasar batang dan tidak terjadi pemanjangan selubung daun atau
perkembangan kulmus. Pemanjangan yang tidak terjadi adalah
sebagai respon terhadap temperatur dan panjang hari kritis, meristem
apikal secara gradual berubaha dari tunas vegetatif menjadi tunas
bunga. Fase perubahan ini disebut dengan fase transisi, selama fase
ini helaian daun mulai memanjang. Fase reproduktif (pembuangan)
dimulai dengan perubahan ujung batang dari kondisi vegetatif ke
tunas bunga (Soetrisno, 2008)
Daerah asal rumput ini adalah di seluruh dunia daerah tropis.
Sifat-sifat rumput ini adalah sebagai tanaman padang rumput
permanen, berdaun halus membentuk kumpulan hijauan yang lebat,
batang yang berbunga dapat mencapai ketinggian 10-70 cm.
Perbanyakan tanaman dapat dilakukan dengan biji, potongan stolon
dan rhisom.
h. Tebu (Saccharum officinarum)

Gambar 12. Tebu (Saccharum officinarum)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman tebu mempunyai nama latin Saccharum officinarum. Tebu
mempunyai tipe tumbuhtegak dengan akar serabut. Tebu merupakan
tanaman musiman atau annual. Tebu mempunyai tipe daun sejajar
dan tipe bunga tandan.
Tebu bertipe tumbuh erect, tipe daun helaian sejajar, tipe
bunga panicle. Tanaman tebu mempunyai batang yang tinggi, tidak
bercabang dan tumbuh tegak. Tanaman yang tumbuh baik, tinggi
batangnya dapat mencapai 3 sampai 5 meter atau lebih. Batang tebu
mempunyai lapisan lilin yang berwarna putih dan keabu-abuan.
Lapisan ini banyak terdapat sewaktu batang masih muda. Ruas-ruas
batang dibatasi oleh buku-buku yang merupakan tempat duduk daun.
Pada ketiak daun terdapat sebuah kuncup yang biasa disebut “mata
tunas”. Bentuk ruas batang dan warna batang tebu yang bervariasi
merupakan salah satu ciri dalam pengenalan varietas tebu
(Wijayanti, 2008).
Proses panen tebu dilakukan pada saat pertengahan musim
kemarau. Musim kemarau biasanya akan sangat sulit untuk mencari
pakan hijauan untuk ternak. Daun tebu bisa menjadi solusi untuk
mengatasi sulitnya mencari pakan hijauan untuk ternak dengan
memberikan daun tebu sebagai pakan ternak.
i. Shorgum (Shorgum bicolor L. Moench)

Gambar 13. Shorgum (Shorgum bicolor L. Moench)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman shorgum mempunyai nama latin Shorgum bicolor L.
Moench. Sorgum mempunyai tipe tumbuh tegak dengan akar
serabut. Sorgum merupakan tanaman musiman atau annual. Sorgum
memiliki tipe daun sejajar dan tipe bunga tandan.
Tanaman sorgum berdasarkan pemanfaatannya di
klasifikasikan kedalam empat golongan yaitu, golongan sorgum biji
(grain sorghum) yang digunakan sebagai makanan pokok di daerah
tropis. Golongan kedua adalah sorgum manis (sorgo/sweet sorghum)
yang digunakan sebagai bahan untuk pembuatan minuman
beralkohol, sirup, etanol dan makanan ternak. Golongan ketiga ialah
sorgum sapu (broom sorghum) yang digunakan sebagai bahan
industri sapu/sikat, antara lain Kaoliang dan Technicum Jav.
Golongan keempat adalah sorgum rumput (grass sorghum) yang
digunakan sebagai makanan ternak antara lain Sudan Grass dan
Johnson grass (VASAT, 2008 dan U.S. Grains Council, 2008).
Biji sorgum di negara maju digunakan sebagai pakan ternak
unggas sedang batang dan daunnya untuk ternak ruminansia.
Tanaman sorgum memilki sifat lebih tahan terhadap kekeringan,
salinitas tinggi dan genangan air (water lodging). Umur panen
sorgum yaitu hanya 4 bulan, dan dapat diratun sehingga untuk sekali
tanam dapat dipanen beberapa kali.
j. Rumput Bede (Braciaria decumbens)

Gambar 14. Rumput Bede (Braciaria decumbens)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman rumput bede mempunyai nama latin Braciaria decumbens.
Rumput bede mempunyai tipe tumbuh menjalar dengan akar serabut.
Rumput bede merupakan tanaman tahunan atau parennial. Rumput
bede memiliki tipe daun sejajar dan tipe bungamalai.
Rumput Bede termasuk rumput berumur panjang,
penyebarannya cepat melalui stolon dan tahan injakan sehingga
cocok untuk rumput penggembalaan. Rumput bede juga memiliki
palatabilitas cukup baik untuk ruminansia kecil seperti domba.
Menurut pendapat Gracindo et al. (2014) bahwa di Brazil Tengah
hingga Barat terdapat pastura Brachiaria spp. yakni spesies
Brachiaria decumbens dan Brachiaria brizantha yang digembalakan
pada domba dan sapi.
Rumput bede merupakan salah satu jenis golongan rumput
gembala yang tumbuh menjalar dengan stolon membentuk hamparan
lebat. Tingginya sekitar 30-45 cm, memiliki daun kaku dan pendek
dengan ujung daun yang runcing, mudah berbunga dan bunga
berbentuk seperti bendera Sutopo. Jenis rumput ini tumbuh baik
pada kondisi curah hujan 1000-1500 mm/tahun dan merupakan jenis
rumput penggembalaan terbaik di Kongo.
k. Rumput Belulang (Eleusine indica)

Gambar 15. Rumput Belulang (Eleusine indica)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman rumput belulang mempunyai nama latin Eleusine indica.
Rumput belulang mempunyai tipe tumbuh tegak dengan akar
serabut. Rumput belulang merupakan tanaman tahunan atau
parennial. Rumput bede mempunyai tipe daun sejajar dan tipe bunga
malai.
Eleusina indica berasal dari Afrika kemudian menyebar ke
daerah subtropis, tropis dan di berbagai wilayah di benua Asia,
Australia dan Amerika yang sangat tangguh dan sulit dikendalikan.
Rumput belulang dapat tumbuh subur dengan cahaya matahari
penuh, dan masih dapat tumbuh di lahan marginal. Batang, dan daun
gulma initumbuh mendatar di tanah sehingga sulit untuk melakukan
pengendalian gulma Eleusina indica dengan cara penyiangan
(Willcox, 2012).
Sistem perakaran tumbuhan ini berupa akar serabut yang
dalam banyak dan kuat. Eleusin indica merupakan herba berbatang
gepeng dengan warna hijau muda sampai hijau tua. Pangkal batang
tumbuh tunas-tunas yang cukup banyak sehingga tumbuh merumpun
berbentuk lingkaran dengan tinggi batang 0,2 – 0,8 m. Pangkal daun
terdapat rambut-rambut kasar berwarna putih, berpelepah. Bunga
berupa malai keluar, tangkai karangan bunga panjang dan karangan
berbentuk 3 – 4 tangkai. Buah kecil berbiji 1 – 2 dengan biji
berwarna coklat kehitaman.
D. Identifikasi Legum
1. Hasil Pengamatan
Tabel 8. Identifikasi Karakteristik Kacang-kacangan
Nama Hijauan Sifat Tipe Tipe Tipe Tipe
No
Indonesia Latin tumbuh tumbuh daun bunga akar
Gliricidia Perenni Imparipi Kupu- Tungg
1 Gamal Erect
sepium al nnate kupu ang
Centrosema Perenni Decum Kupu- Tungg
2 Sentro Tripoleat
pubescens al bens kupu ang
Calopogoniu
Perenni Decum Kupu- Tungg
3 Kalopo m Tripoleat
al bens kupu ang
muconoides
Sesbania Perenni Kupu- Tungg
4 Turi Erect Bipinate
grandiflora al kupu ang
Albizia Perenni Paripinat Tungg
5 Trembesi Erect Malai
saman al e ang
Kacang Arachis Paripinat Kupu- Tungg
6 Annual Erect
tanah hypogaea e kupu ang
Kacang Vigna Decum Kupu- Tungg
7 Annual Tripoleat
panjang unguiculata bens kupu ang
Pterocarpus Imparipi Tanda Tungg
8 Angsana Annual Erect
indicus nate n ang
Leucaena Perenni Bipinnat Tungg
9 Lamtoro Tegak Bola
leucocephala al e ang
Kacang Arachis Paripinn Kupu- Tungg
10 Annual Tegak
hias pinthoi ate kupu ang
Albizia Perenni Bipinnat Serab
11 Sengon Tegak Malai
chinensis al e ut
Mimosa Meram Bipinnat Serab
12 Putri malu Annual Bola
pudica bat e ut
Kacang Kupu- Tungg
13 Vigna radiata Annual Tegak Trifoliate
hijau kupu ang
Caliandra
Perenni Paripinn Tungg
14 Kaliandra haematoceph Tegak Bola
al ate ang
ala
Kupu- Tungg
15 Kedelai Glycine max Annual Tegak Trifoliate
kupu ang
Sumber: Laporan Sementara Ilmu Tanaman dan Makanan Ternak 2018.
2. Pembahasan
a. Gamal (Gliricidia sepium)

Gambar 16. Gamal (Gliricidia sepium)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman gamal mempunyai nama latin Gliricidia sepium. Tipe
tumbuh yang tegak dan tipe daun majemuk. Sifat tumbuh perennial.
Tipe bunga kupu-kupu dan tipe akar tunggang.
Gamal memiliki kadar protein 25,7%, serat kasar 13,3%, abu
8,4% dan BETN 4%. Tanaman ini dapat tumbuh dengan baik pada
berbagai kondisi tanah, tetapi tidak tahan terhadap air yang tegenang.
Rata-rata curah hujan yang baik bagi pertumbuhan gamal berkisar
antara 800-1700 mm/tahun. Tanaman ini dapat tumbuh pada tanah
kering dengan kemarau panjang. Tanaman ini belum sepenuhnya
dimanfaatkan sebagai pakan ternak karena belum terbiasa dan
baunya yang khas kurang disukai ternak. Peternak membiasakan
ternak untuk memakannya dapat diberikan sedikit demi sedikit
dengan pelayuan (Sutarno, 2012).
Tanaman gamal memiliki batang tunggal atau bercabang
dengan diameter pangkal 5-30 cm, jarang yang menyemak, tinggi 2-
15 m dan berakar tunggang. Kulit batang coklat keabu-abuan dengan
alur-alur kecil pada batang yang telah tua. Daun majemuk menyirip,
panjang 19-30 cm, terdiri 7-17 helai daun. Bunga merah muda cerah
sampai kemerahan, jarang yang putih, panjang 2,5-15 cm dan
susunan bunga tegak.
b. Sentrosema (Centrosema pubencens)

Gambar 17. Sentrosema (Centrosema pubencens)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
sentrosema mempunyai nama latin Centrosema pubencens. Tanaman
sentro memiliki tipe daun tripoleat. Centrosema pubescens memiliki
akar tunggang dengan tipe tumbuh decumbens.Tanaman ini dapat
tumbuh sepanjang tahun atau parennial dengan tipe bunga kupu-
kupu.
Sentrosema baik sebagai tanaman penutup tanah agar tanah
tetap baik tidak ditumbuhi gulma rumput dan ilalang. Sentrosema
dapat ditanam bersama tanaman rumput yang nantinya akan
digunakan sebagai pakan ternak. Sentrosema dapat memperbaiki
kodisi tanah karena kandungan nitrogen nya yang baik untuk tanah.
Sehingga tanah yang ditanami centrosema akan baik kualitasnya
(Purwanti et al., 2013).
Sentrosema sangat baik untuk ternak ruminasia baik kambing
maupun sapi karena kandungan proteinnya sekitar 21,63%. Batasan
penggunaan sentrosema di atas 30% dapat menghambat
pertumbuhan ternak dan produksi daging karena adanya tanin (anti
nutrisi). Sifat tanaman ini adalah tumbuh menjalar dan memanjat,
batang agak berbulu, berdaun majemuk, pada setiap tangkai daun
terdapat tiga helai anak daun, warna daun hijau gelap, berbunga
besar berbentuk kupu-kupu dan berwarna ungu pucat, polong
berbentuk pipih seperti pedang dengan panjang antara 10-15 cm.
c. Kalopo (Calopogonium mucunoides)

Gambar 18. Kalopo (Calopogonium mucunoides)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa kalopo
mempunyai nama latin Calopogonium mucunoides. Tanaman ini
memiliki tipe daun trifoliat dengan tipe tumbuh menjalar.
Calopogonium mucunoides memiliki sifat tumbuh perennial, tipe
bunga kupu-kupu dan berakar tunggang.
Kalopo berasal dari Amerika Selatan dengan siklus hidup
perennial. Tanaman kalopo tidak tahan terhadap penggembalaan,
tidak tahan naungan yang lebat akan tetapi dapat tumbuh baik di
daerah lembab. Kalopo memiliki batang lunak ditumbuhi bulu-bulu
panjang berwarnak coklat, sehingga kurang disukai ternak. Kalopo
bisa dikembangbiakkan dengan biji dan mampu tumbuh dengan baik
pada tanah sedang hingga berat pada ketinggian 200-1000 mdpl dan
membutuhkan curah hujan tahunan sebesar 1270 mm
(Susilawati, 2011).
Kalopo merupakan legum subfamili Papilionoideae. Tanaman
ini berasal dari Amerika Selatan. Sifat tanaman kalopo adalah
tumbuh parenial, menjalar, dan membelit, dapat membentuk
hamparan setinggi 45 cm, berbatang lunak dan berbulu cokelat
keemas-emasan, berdaun majemuk, pada setiap tangkai daun
terdapat tiga anak daun, bentuk helaian daun membulat, berbulu
halus, dan berwarna cokelat keemas-emasan, bunga kecil berwarna
bitu dan berbentuk seperti kupu-kupu, polong pipih, pendek (3-4
cm), dan berbulu cokelat keemas-emasan.
d. Turi (Sesbania grandifora)

Gambar 19. Turi (Sesbania grandifora)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman turi memiliki nama latin Sesbania grandifora. Tanaman turi
mempunyai tipe tumbuh tegak dengan sifat perennial. Sesbania
grandifora memiliki tipe daun bipinate dan tipe bunga kupu-kupu.
Turi termasuk tanaman leguminosa pohon yang banyak
tersebar secara alami. Pohonnya kecil, batangnya lurus, tidak banyak
bercabang, dengan tinggi bisa mencaai 10-15 meter. Tanaman ini
tumbuh pada kondisi subur sampai kurang subur, seperti tanah
gembur, lempung dan tanah berpasir, tetapi kurang tahan terhadap
genangan air. Turi berpotensi menyediakan hijauan pakan ternak
yang berkualitas baik dan bila dipotong pada waktu yang tepat akan
menghasilkan hijauan yang cukup banyak, terutama pada musim
kering dimana rumput sangat terbatas. Penambahan daun turi segar
dapat memberikan koefisien cerna semu zat makanan bila
dibandingkan tanpa penambahan daun turi karena tingginya nilai
nutrient turi (Purnamasari, 2014).
Turi dengan nama latin Sesbania grandiflora L atau
Agatigrandiflora Devs. Termasuk ke dalam famili tumbuhan
Papilianoceae (Maharani, 2010). Ciri-ciri umum dari tanamman ini
adalah pohon berumur pendek, tinggi 5-12 m dan ranting seringkali
menggantung.Kulit luar berwarna kelabu hingga kecoklatan tidak
rata dengan alur membujur dan melintang tidak beraturan dan
lapisan gabus mudah terkelupas.
e. Trembesi (Albizia saman)

Gambar 20. Trembesi (Albizia saman)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
trembesi mempunyai nama latin Albizia saman Jacq. Tanaman ini
mempunyai tipe tumbuh tegak dengan akar tunggang. Albizia saman
Jacqmerupakan tanaman tahunan atau parennial. Tanaman ini
memiliki tipe daun inparipinate dan tipe bunga bola.
Tumbuhan trembesi memiliki ketinggian rata-rata 30-40 m,
lingkar pohon sekitar 4,5 m dan mahkota pohon encapai 40-60 m.
Batangnya tidak beraturan kadang bengkok, menggelembung besar
dan dapat digunakan sebagai pohon pelindung. Tumbuhan ini
biasanya hidup pada daerah hujan yang sedang. Albizia saman
memilii ciri yaitu tumbuhnya tegak, dengan tipe daun paripinate,
bentuk daun lonjong dan memiliki bunga berbentuk bulat.
Tumbuhan ini biasanya ditanam dengan cara cangkok maupun stek,
tapi penyebarannya melalui biji. Daun tanaman ini bisa digunakan
untuk makan hewan ternak dalam bentuk hijauan maupun dalam
bentuk kering (Siagian, 2012).
Trembesi dapat mencapai tinggi maksimum 15-25 m. Pohon
trembesi dapat berbunga sepanjang tahun. Bunga berbentuk bola
yang berserbuk. Ratusan kelompok bunga berkembang bersamaan
memenuhi kanopi pohon sehingga pohon terlihat berwarna pink. Biji
yang berwarna coklat kemerahan, keluar dari polong saat polong
terbuka. Biji memiliki cangkang yang keras, namun dapat segera
berkecambah begitu kena di tanah.
f. Kacang Tanah (Arachis hypogea)

Gambar 21. Kacang Tanah (Arachis hypogea)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa kacang
tanah mempunyai nama latin Arachis hypogea. Kacang tanah
mempunyai tipe tumbuh tegak dengan akar tunggang. Kacang tanah
merupakan tanaman musiman atau annual. Kacang tanah memiliki
tipe daun paripinate dan tipe bunga kupu-kupu.
Kacang tanah berasal dari sub daerah tropika tetapi butuh
udara panas, butuh air setara curah hujan 400-500 mm pada awal
pertumbuahan namun kering pada akhir. Kadar PK 10.3% dan 14%.
Tanaman semusim, daun terdiri atas 4 helai daun, panjang 3 – 7cm.
dan lebar 2- 3 cm. Daun kacang tanah banyak mengandung protein
dan zat kapur. Daun kacang tanah tidak boleh diberikan pada ternak
dalam keadaan segar (baru dipangkas) atau dalam jumlah yang
berlebihan, karena dapat menyebabkan sakit perut (bloat) bagi
ternak.
Kacang tanah merupakan legume pohon paling umum
memiliki kandungan protein dan kecernaan tinggi diantara semua
legume . Daun kacang tanah menumpu pada pangkalnya bersatu
dengan tangkai daun, anak daun oval, memanjang atau bulat telur
terbalik dan tumpul sampai terpancung. Bunga berulir pada ketiak,
berbunga sedikir, masing-masing ketiak daun pelindung yang
melipat doble. Bunga berbentuk lingkaran, kuning cerah, berurat
ungu, diameter 1-1,5 cm. Polongan memanjang tanpa sekat, kuning
pucat, gundul dan tidak terbuka, panjang 2-7 cm (Harnowo, 2014).
g. Kacang Panjang (Vigna unguiculata)

Gambar 22. Kacang Panjang (Vigna unguiculata)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman kacang panjang memiliki nama latin Vigna unguiculata.
Tanaman ini mempunyai tipe tumbuh merambat dengan tipe taun
imparipinate. Tipe akar pada kacang panjang adalah akar tunggang.
Sifat tumbuh tanaman ini adalah annual.
Tanaman kacang panjang memilki akar dengan sistem
perakaran tunggang. Akar tunggang adalah akar yang terdiri atas
satu akar besar yang merupakan kelanjutan batang. Sistem perakaran
tanaman kacang panjang dapat menembus lapisan olah tanah pada
kedalaman hingga + 60 cm dan cabang-cabang akarnya dapat
bersimbiosis dengan bakteri Rhizobium sp (Mandiri, 2011).
Tanaman kacang panjang merupakan tanaman semak, menjalar
semusim dengan tinggi kurang lebih 2,5 m. Daunnya majemuk,
pertulangan menyirip, tangkai silindris, panjang kurang lebih 4 cm,
dan berwarna hijau. Bunga tanaman ini terdapat pada ketiak daun,
majemuk, tangkai silindris, panjang kurang lebih 12 cm, berwarna
hijau keputih-putihan, mahkota berbentuk kupu-kupu, berwarna
putih keunguan, benang sari bertangkai, panjang kurang lebih 2 cm,
berwarna putih, kepala sari kuning, putik bertangkai, berwarna
kuning, panjang kurang lebih 1 cm, dan berwarna ungu. Buah
tanaman ini berbentuk polong, berwarna hijau, dan panjang 15-25
cm. Bijinya lonjong, pipih, berwarna coklat muda. Akarnya
tunggang berwarna coklat muda.
h. Angsana (Pterocarpus indicus)

Gambar 23. Angsana (Pterocarpus indicus)


Praktikum identifikasi leguminosa diperoleh hasil bahwa
tanaman angsana merupakan leguminosa dengan nama latin
Pterocarpus indicus. Tanaman ini mempunyai tipe daun majemuk
dan tipe tumbuh tegak. Tanaman ini juga mempunyai bunga dengan
tipe kupu-kupu dan tipe akar tunggang.
Angsana adalah jenis pohon penghasil kayu berkualitas.
Kayunya keras, kemerah-merahan dan cukup berat, yang dalam
perdagangan dikelompokkan sebagai nama atau rosewood. Pohon
angsana daunnya mengalami meranggas di musim kemarau. Tinggi
pohon angsana bisa mencapai 10-40 meter, diameter batang batang 2
meter. Tipe daun angsana majemuk dengan 5-11 anak daun. Bunga
angsana majemuk tandan yang terletak diujung ranting. Kelompok
bunga berbentuk seperti lonceng. Mahkota berwarna kuning
berdiameter 6 mm dan mengeluarkan bau harum (Ashar, 2012).
Angsana merupakan pohon meranggas dan jenis tanaman
pohon tinggi. Daun pada tanaman ini majemuk dengan 5-11 anak
daun dan berbulu. Bunga angsana majemuk tandan, yang terletak di
ujung ranting, panjang bunga 7-11 cm. Bunga muncul sebelum
tumbuh daun baru, namun akan terus bermunculan setelah daun-
daun baru berlipah. Bunga hanya akan mekar penuh selama satu
hari.
i. Lamtoro (Leucaena leucocephala)

Gambar 24. Lamtoro (Leucaena leucocephala)


Tanaman tumbuh tegak berbentuk pohon, dapat mencapai
tinggi 10 m. Mempunyai perakaran dalam. Daun kecil-kecil
berbentuk lonjong, bunga bertangkai seperti bola yang warnanya
putih kekuningan. Untuk pakan ternak non ruminansia terbatas
karena mengandung mimosin. Jarak tanam antar baris 2-2,5 m.
Dapat ditanam bersama rumput.
Lamtoro merupakan tanaman legume berkayu yang berumur
panjang ini tingginya bisa mencapai 10 meter. Berasal dari Amerika
tengah (Meksiko) dan Amerika Selatan. Berakar dalam, daun
menyirip ganda, anak daun elips agak oval dan kecil, warna daun
hijau tua agak kelabu. Tumbuh baik pada tanah sedang sampai berat
dengan ketinggian tempat 700-1.200 mdpl dan curah hujan berkisar
700-1.650 mm/tahun. Jenis legume ini bisa dijadikan sebagai sumber
protein bagi ternak. Lamtoro mempunyai dapat tumbuh baik dan
sering ditemukan di Indonesia (Nurafni et al., 2017).
Tanaman yang berasal dari Amerika memiliki sifat tumbuhnya
perennial, perbanyakan tanaman dengan biji dan produksi hijauan 3-
20 (5,13 ton) bahan kering/ha/tahun. Adaptasi tanaman cukup baik
pada tanah berstruktur sedang sampai berat, ketinggian 700-1200 m
dpl, curah hujan 700-1650 mm/tahun, tahan tanah asam dan baik
tumbuh pada tanah netral. Tahan terhadap hujan, angin, kekeringan
dan tanah-tanah yang kurang subur, asalkan drainasenya baik. Daun
dan biji dapat diberikan ternak dengan pemberian terbatas.
j. Kacang Hias (Arachis pintoi)

Gambar 25. Kacang Hias (Arachis pintoi)


Praktikum identifikasi leguminosa diperoleh hasil bahwa
tanaman kacang hias memiliki nama latin Arachis pintoi. Tanaman
ini memiliki tipe tumbuh menjalar dengan tipe daun trifoliat.
Tanaman ini dapat tumbuh sepanjang tahun atau parennial. Tipe
bunga tanaman ini adalah kupu-kupu dan tipe akarnya adalah akar
tunggang.
Kacang hias adalah jenis herba tahunan yang tumbuh rendah.
Batangnya tumbuh menjalar membentuk anyaman yang kokoh, akar
atau sulur akan tumbuh dari buku batang apabila ada kontak
langsung dengan tanah. Mempunyai dua pasang helai daun pada tiap
tangkainya, berbentuk oval dengan ukuran kurang lebih, lebar 1,5
cm dan panjang 3 cm. Kacang hias ini umumnya berbunga terus
menerus selama hidupnya, dengan 40-65 bunga/harinya. Tanaman
ini dapat digunakan untuk makanan beberapa jenis hewan ternak
seperti sapi, kambing dan domba dikarenakan daunnya mengandung
kadar protein yang baik untuk pencernaan (Baharudin, 2014).
Tanaman kacang hias merupakan jenis legum yang memiliki
karakteristik tahan injakan yang memungkinkan dalam
pengembangan padang penggembalaan. Arachis pintoi dapat
digunakan sebagai tanaman hias, penutup tanah, dan pakan ternak.
Penggunaan kacang pintoi banyak digunakan sebagai penutup tanah
di beberapa perkebunan, serta dimanfaatkan dalam lanskap
pertanaman.
k. Sengon (Albizia chinensis)

Gambar 26. Sengon (Albizia chinensis)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman sengon mempunyai nama latin Albizia chinensis. Tanaman
ini mempunyai tipe tumbuh tegak dengan akar tunggang. Daun
tanaman sengon bertipe majemuk. Tanaman sengon mempunyai tipe
bunga bola dan dapat tumbuh sepanjang tahun atau parennial.
Pohon sengon umumnya berukuran besar dengan tinggi pohon
dapat mencapai 40 meter. Morfologi daun sengon tersusun majemuk
menyirip ganda dengan anak daunnya kecil-kecil. Sengon termasuk
jenis pionir yang dapat tumbuh dihutan primer, hutan hujan dataran
rendah sekunder dan hutan pegunungan, padang rumput dan di
sepanjang jalan dekat laut (Krisnawati, 2011).
Pohon sengon umumnya berukuran besar dengan tinggi pohon
dapat mencapai 40 meter. Morfologi daun sengon tersusun majemuk
menyirip ganda dengan anak daunnya kecil-kecil. Sengon termasuk
jenis pionir yang dapat tumbuh dihutan primer, hutan hujan dataran
rendah sekunder dan hutan pegunungan, padang rumput dan di
sepanjang jalan dekat laut.
l. Putri malu (Mimosa pudica)

Gambar 27. Putri Malu (Mimosa pudica)


Praktikum identifikasi leguminosa diperoleh hasil bahwa
tanaman putri malu mempunyai nama latin Mimosa pudica. Tipe
tumbuh tanaman ini adalah menjalar dengan akar tunggang. Mimosa
pudica memiliki tipe daun majemuk dan tipe bunga tanaman ini
adalah bola. Tanaman putri malu dapat tumbuh sepanjang tahun atau
perennial.
Tumbuhan ini berasal dari Amerika tropis yang ditemukan
pada ketinggian 1200 meter dibawah permukaan laut. Daun
berjumlah majemuk menyirip ganda dua yang sempurna. Batang
bulat, berambut, berduri tempel, akar pena yang kuat dan biji bulat
serta pipih. Daun bila disentuh maka daun akan menutup sehingga
banyak orang mengatakan legume ini adalah putri malu. Legum ini
cepat sekali perkembangannya dan dapat digunakan sebagai
penekanan petumbuhan gulma (Sugiyanta, 2013).
Tanaman putri malu tumbuh liar di pinggir jalan, lapangan
terlantar, dan tempat - tempat terbuka yang terkena sinar matahari.
Batang bulat, berambut, dan berduri tempel. Helaian anak daun
berbentuk memanjang sampai lanset ujung runcing, pangkal
membundar, tepi rata, permukaan atas dan bawah licin, panjang 6-16
mm, lebar 1-3 mm, berwarna hijau, umumnya tepi daun berwarna
ungu. Jika daun tersebut tersentuh, akan melipat diri. Bunga bulat,
berbentuk seperti bola, bertangkai, berwarna ungu. Buah berbentuk
polong, pipih, berbentuk garis. Biji bulat dan pipih.
m. Kacang Hijau (Vigna radiata)

Gambar 28. Kacang Hijau (Vigna radiata)


Praktikum identifikasi leguminosa diperoleh hasil bahwa
tanaman kacang hijau mempunyai nama latin Vigna radiate. Kacang
hijau memiliki sifat tumbuh annual atau msiman dan memiliki tipe
tmbuh tegak. Kacang hijau memiliki daun trifoliate atau berdaun tiga
dan memilki tipe bunga kupu kupu.
Kacang hijau merupakan salah satu tanaman semusim yang
berumur pendek. Kacang hijau memiliki batang tegak dengan tinggi
yang bervariasi, antara 30-60 cm, tergantung varietasnya. Daunnya
tripoleat dan letaknya berseling. Tanaman berbunga kuning
berbentuk tandan ini memiliki kandungan protein yang cukup tinggi
dan merupakan sumber mineral penting, antara lain kalsium, fosfor,
sedangkan kandungan lemaknya merupakan asam lemak tak jenuh.
Kacang hijau juga mengandung vitamin B1 dan multi protein yang
berfungsi mengganti sel yang rusak dan membantu pertumbuhan sel
tubuh (Purwanti, 2008).
Kacang hijau tumbuh tegak, batang kacang hijau berbentuk
bulat dan berbuku – buku. Batang berukuran kecil, berbulu,
berwarna kecoklatan atau kemerahan. Tanaman ini bercabang
banyak. Daunnya tumbuh majemuk dan 6 terdiri dari tiga helai anak
daun tiap tangkai. Helai daun berbentuk oval dengan bagian ujung
lancip dan berwarna hijau muda hingga hijau tua serta letak daunnya
berseling. Tangkai daun lebih panjang dari pada daunnya sendiri.
n. Kaliandra (Caliandra haematocephala)

Gambar 29. Kaliandra (Calliandra haematocephala)


Hasil identifikasi yang telah dilakukan diketahui bahwa
tanaman kaliandra mempunyai nama latin Calliandra
haematocephala. Tanaman ini mempunyai tipe tumbuh tegak dengan
akar tunggang. Daun tanaman sengon bertipe paripinate. Tanaman
kaliandra mempunyai tipe bunga bola dan dapat tumbuh sepanjang
tahun atau parennial.
Kaliandra mengandung protein kasar 22%, serat kasar 31%,
lemak 3,7% dan sebagi pelindung dapat menghasilkan hijauan segar
10,4 – 16,6 ton/ha/tahun. Kaliandra berbentuk perdu dan dibedakan
dalam dua macam yaitu berbunga putih dan merah. Kaliandra juga
berkayu, bertajuk lebat, dapat mencapai tinggi +- 45 meter dan akar
dapat mencapai 1,5-2 meter (Prasetyawati, 2014).
Kaliandra merupakan tanaman yang berbentuk perdu (semak)
ini, memiliki batang berkayu, bertajuk lebat, dan dapat mencapai
tinggi 45 meter serta akarnya dapat mencapai kedalaman 1,5 – 2 m.
Tanaman kaliandra dapat tumbuh pada semua jenis tanah, tahan
pangkasan, cepat bersemi dan lebat, sistem perakaran dalam dan
mampu membentuk bintil akar. Habitat asli pertumbuhan kaliandra
adalah rata-rata curah hujan 700 – 3000 mm/tahun dengan 1 – 7
bulan kering. Adaptasi terbaik kaliandra di Indonesia adalah curah
hujan lebih dari 1000 mm/tahun. Kaliandra dapat beradaptasi pada
berbagai jenis tanah asam, ketinggian tempat diatas 1700 m dpl.
o. Kedelai (Glycine max)

Gambar 30. Kedelai (Glycine max)


Praktikum identifikasi leguminosa diperoleh hasil bahwa
tanaman kedelai memiliki nama latin Glycine max. Tanaman ini
tumbuh tegak dengan tipe daun trifoliate. Akar tanaman kedelai
adalah akar tunggang. Glycine max mempunyai bentuk bunga kupu-
kupu dan sifat tumbuh parennial.
Kedelai merupakan tanaman dalam kelas Dicotyledonae.
Tanaman ini memiliki akar tungggang. Kedelai juga sering kali
membentuk akar adventif yang tumbuh dari bagian bawah hipokotil.
Pada umumnya, akar adventif terjadi karena cekaman tertentu
misalnya kadar air dalam tanah terlalu tinggi. Bunga kedelai
umumnya muncul atau tumbuh di ketiak daun. Pada kondisi
lingkungan tumbuh dan populasi tanaman optimal, bunga akan
terbentuk mulai dari tangkai daunnya akan berisi 1-7 bunga,
tergantung dari karakter varietas kedelai yang ditanam. Warna bunga
kedalai ada yang ungu dan putih. Potensi jumlah bunga yang
terbentuk bervariasi tergantung dari varietas kedelai, tapi pada
umumnya berkisar 40-200 bunga per tanaman (Andisarwanto, 2008)
Susunan akar kedelai pada umumnya sangat baik.
Pertumbuhan akar tunggang lurus masuk kedalam tanah dan
mempunyai banyak akar cabang. Bentuk daun kedelai ada dua, yaitu
bulat dan lancip. Kedua bentuk daun tersebut dipengaruhi oleh faktor
genetik.
V. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Kesimpulan dari Praktikum Ilmu Tanaman Makanan Ternak ialah
sebagai berikut :
1. Bangsa rumput-rumputan (Graminae) dan bangsa kacang-kacangan
(Leguminoceae) dapat dimanfaatkan sebagai pakan ternak.
2. Rumput gajah dan tanaman jagung merupakan jenis rumput yang dapat
dijadikan makanan ternak.
3. Tanaman yang termasuk jenis rumput-rumputan berdasarkan data
praktikum adalah rumput-rumputan (Graminae) antara lain rumput teki
(Cyperus rotundus), alang-alang (Imperata cylindrica), rumput bede
(Brachiaria decumbens), rumput raja (Pennisetum purpuphoides), jagung
(Zea mays), padi (Oryza sativa), gigirinting (Cynodon dactylon), rumput
gajah (Pennisetum purpureum), tebu (Saccharum officinarum), sorgum
(Sorghum bicolor L Moench) dan rumpur belulang (Eleusine indica).
4. Tanaman yang termasuk jenis kacang-kacangan (Leguminoceae)
berdasarkan data praktikum antara lain gamal (Gliricidia sepium), sentro
(Centrosema pubescens), kalopo (Calopogonium muconoides), turi
(Sesbania grandiflora), trembesi (Albizia saman), kacang tanah (Arachis
hypogaea), kacang panjang (Vigna unguiculata), angsana (Pterocarpus
indicus), lamtoro (Leucaena leucocephala), kacang hias (Arachis
pinthoi), sengon (Albizia chinensis), putrid malu (Mimosa pudica),
kacang hijau (Vigna radiata), kaliandra (Caliandra haematocephala) dan
kedelai (Glycine max).
5. Penggunaan pupuk merupakan salah satu cara meningkatkan produksi
pakan. Jumlah pupuk yang diberikan kepada tanaman sangat
mempengaruhi laju pertumbuhan tanaman. Tanaman yang terlalu banyak
diberikan pupuk membuat tanaman menjadi rusak dan pertumbuhannya
mejadi lambat.
B. Saran
Saran dari kelompok kami untuk Praktikum Ilmu Tanaman Makanan
Ternak kedepannya ialah sebagai berikut :
1. Pemilihan lokasi praktikum sebaiknya lebih dipertimbangkan agar dalam
proses pengolahan lahan, penanaman dan panen bisa lebih efektif.
2. Keterbatasan waktu menjadi kendala dalam praktikum Ilmu Tanaman
Makanan Ternak sehingga jalannya praktikum kurang sempurna.