Anda di halaman 1dari 26

MANAJEMEN RISIKO IMBAL HASIL DI PERBANKAN

SYARIAH INDONESIA

Dosen Pengampu:
Budi Sukardi, S.E.I.,M.S.I
Disusun oleh:
Kelompok 8
Kelas 5B

Aulya Tamar Putri Harsono (175231054)


Yeni Yuliani (175231062)
Rizki Ramawati (175231069)

PERBANKAN SYARIAH
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS ISLAM
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI SURAKARTA
2019
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Keuangan syariah merupakan suatu segmen industri keuangan
global yang paling pesat pertumbuhannya, khususnya dunia
perbankan. Di Indonesia sendiri perkembangan industri perbankan
dilakukan di bawah sistem perbankan ganda. Tetapi Bank Syariah
merupakan lembaga intermediasi yang mirip dengan bank
konvensional. Perbedaan mendasar yaitu adanya lima prinsip utama
yang meliputi larangan bunga (riba), gharar, maysir, dan investasi
dalam industri yang tidak etis. Prinsip-prinsip tersebut cenderung
meningkatkan stabilitas keuangan pada lembaga keuangan syariah di
Indonesia.1
Pada tahun 1998, terjadi perubahan UU No. 7 tahun 1992, yang
berdasarkan undang-undang tersebut bank umum konvensional boleh
melakukan kegiatan usaha dengan prinsip syariah. Akan tetapi setelah
pendirian, Bank Syariah memiliki kendala risiko yang mana pada bank
umum konvensional tidak ada, yaitu adanya risiko imbal hasil.
Sedangkan imbal hasil tersebut sangat mempengaruhi Dana Pihak
Ketiga, apalagi jika tingkat suku bunga Bank Konvensional lebih besar
dibandingkan dengan tingkat bagi hasil Bank Syariah. Hal tersebut
dapat menyebabkan nasabah untuk melakukan penarikan dana dan
mungkin lebih memilih pindah ke Bank Konvensional.2

1
Salina Kassim dan Zairy Zaino, “An Analysis of Islamic Bank’s Exposure to Rate of
Return Risk”, Journal of Economic Cooperation and Development Vol. 31 No. 1, 2010, Hal.
59-61.
2
Ario Bagas Khoirudzaki,”Analisis Manajemen Risiko Imbal Hasil Terhadap
Perhitungan Bagi Hasil di Perbankan Syariah”, (Makalah yang Diajukan Sebagai Tugas
Kuliah Manajemen Risiko Bank Syariah, Jakarta, 2018), Hal. 1.
Dalam konteks keseluruhan eksposur neraca, bank-bank Islam
terkena "tekanan" yang dihasilkan dari memegang aset pengembalian
tetap seperti murabahah yang dibiayai oleh akun investasi, dan
pemegang yang mengharapkan tingkat pengembalian sesuai dengan
harga patokan. Tekanan tersebut berasal dari peningkatan suku bunga
acuan dapat mengakibatkan investor atau penyedia dana memiliki
ekspektasi tingkat pengembalian yang lebih tinggi. Sehingga risiko
pengembalian berbeda dari risiko suku bunga karena bank syariah
peduli dengan hasil kegiatan investasi mereka pada akhir tahun
periode. Menurut Iqbal dan Greuning(2008), tingkat risiko
pengembalian berbeda dari risiko tingkat bunga dalam dua cara.
Pertama, karena bank syariah memiliki campuran mark up-based dan
investasi berbasis ekuitas, ada ketidakpastian yang lebih tinggi dalam
tingkat pengembalian yang diperoleh dari investasi dibandingkan
dengan bank konvensional yang beroperasi dengan berbasis bunga di
mana terdapat efek pendapatan tetap pada sisi aset. Kedua,
pengembalian deposito di bank konvensional telah ditentukan,
sementara pengembalian deposito di bank syariah diantisipasi tetapi
tidak disepakati sebelumnya.3
Sehingga risiko imbal hasil atau risk return yang dihadapi oleh
perbankan syariah tidak bisa dipandang sebelah mata. Hal tersebut
telah diatur dalam Peraturan Bank Indonesia Nomor 13/23/PBI/2011
yang berisi bahwa bank syariah harus menambah dua penerapan

3
Abar Fitwi dan Laura Elder, “Unravelling Risk and Return in Islamic Banking:
Does the Perceived High Return Risk”, Journal of Economic Cooperation and Development
Vol. 2 No. 2, 2015, Hal. 194-195.
manajemen risiko yaitu risiko investasi (equity investment risk) dan
risiko imbal hasil (rate of return risk).4
Risiko imbal hasil pada perbankan syariah adalah risiko yang
timbul karena adanya akad syirkah (kerja sama) dalam bentuk
mudharabah dan musyarakah sehingga berdampak pada munculnya
profit and loss sharing (PLS). Risiko imbal hasil ini memiliki
pengaruh positif terhadap imbal hasil yang dibagikan bank syariah
kepada nasabah yang diambil dari investasi rekening nasabah itu
sendiri. Selain itu, imbal hasil juga berpengaruh positif pada tingkat
imbal hasil yang akan dibagikan pada para nasabah.5
Berdasarkan pemaparan tersebut penulis ingin menjelaskan
tentang tingkat risiko pengembalian atau imbal hasil yang dihadapi
oleh industri perbankan syariah dalam menyalurkan dan
pembiayaannya untuk menghasilkan return yang sesuai dan dapat
mengembalikan dana nasabah berikut dengan imbal hasilnya.
B. Rumusan Masalah
1. Apa yang dimaksud dengan risiko imbal hasil pada bank
syariah?
2. Bagaimana konsekuensi dari risiko imbal hasil di perbankan
syariah?
3. Bagaimana profil risiko imbal hasil pada bank syariah?
4. Bagaimana penilaian risiko inheren untuk risiko imbal hasil
pada bank syariah?

4
Abdul Latief Fathi, Skripsi:”Analisis Potensi Risiko dan Pengembalian Hasil
Deposito Mudharabah pada BUS dan UUS Menggunakan VAR dan RAROC”, (Jakarta: UIN
Syarif Hidayatullah, 2018), Hal. 6.
5
Bambang Rianto Rustam, Manajemen Risko Perbankan Syariah di Era Digital:
Konsep dan Penerapan di Indonesia, (Jakarta: Salemba Empat, 2018), Hal. 230.
5. Bagaimana kualitas penerapan manajemen risiko imbal hasil
pada bank syariah?
6. Berikanlah contoh studi kasus risko imbal hasil dan cara
perhitungannya?
C. Tujuan
1. Mengetahui apa yang dimaksud dengan risko imbal hasil pada
bank syariah.
2. Mengetahui bagaimana konsekuensi risiko imbal hasil di
perbankan syariah?
3. Mengetahui profil risiko imbal hasil pada bank syariah.
4. Mengetahui penilaian inheren risiko imbal hasil pada bank
syariah.
5. Mengetahui kualitas penerapan manajemen risiko imbal hasil
pada bank syariah.
6. Mengetahui kasus dari risiko imbal hasil dan cara
perhitungannya.
D. Kajian Teori
Dalam UU No. 21 tahun 2008 tentang perbankan syariah,
menjelaskan bahwa:
1. Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari
masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya
kepada masyarakat dalam bentuk simpanan, kredit, dan/atau
bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup
masyarakat.
2. Perbankan syariah adalah segala sesuatu yang menyangkut
tentang bank umum syariah dan unit usaha syariah,
kelembagaan, kegiatan usaha, serta cara dan proses dalam
melaksanakan kegiatan usahanya.6
Menurut Bank Indonesia, risiko adalah potensi kerugian akibat
terjadinya suatu peristiwa (events) tertentu. Risiko dalam konteks
perbankan merupakan suatu kejadian potensial, baik yang dapat
diperkirakan (expected) maupun yang tidak dapat diperkirakan
(unexpected) yang berdampak pada pendapatan dan permodalan suatu
bank syariah.7 Sehingga dapat diartikan bahwa lembaga perbankan
syariah adalah salah satu bisnis yang tidak saja bisa menghasilkan laba
untuk dibagi hasikan kepada para nasabahnya tetapi bank syariah juda
dapat mengalami kerugian akibat terjadinya suatu peristiwa yang tidak
diduga.
Menurut James A.F. Stoner, manajemen adalah suatu proses
perencanaan, pengorganisasian, kepemimpinan, dan pengendalian
upaya anggota organisasi dan menggunakan sumber daya organisasi
untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.8
Manajemen risiko adalah suatu tahapan proses yang meliputi
perencanaan, pengorganisasian, kepemimpinan, dan pengendalian
SDM untuk meminimalisasi kerugian yang akan dihadapi oleh
perbankan syariah sehingga dapat tercapai tujuan yang telah
ditetapkan. Beberapa aspek dalam manajemen risiko meliputi:
1. Pengawasan aktif direksi, dewan komisaris, dan dewan
pengawas syariah.

6
Bambang Rianto Rustam, Manajemen Risko Perbankan Syariah di Era Digital:
Konsep dan Penerapan di Indonesia, (Jakarta: Salemba Empat, 2018), Hal. 24.
7
Peraturan Bank Indonesia Nomor 5/8/PBI/2003.
8
Khaerul Umam, Manajemen Perbankan Syariah, (Bandung: Pustaka Setia, 2013),
hal. 41.
2. Kecukupan kebijakan dan prosedur manajemen risiko dan
penetapan limit risiko.
3. Kecukupan proses identifikasi, pengukuran, pemantauan,
pengendalian risiko, serta sistem informasi manajemen.
4. Sistem pengendalian intern yang menyeluruh.9

Seluruh bank syariah diwajibkan untuk melakukan tahapan-tahapan


manjemen risiko yang meliputi:
1. Proses identifikasi, dilakukan dengan melakukan analisis
terhadap karakteristik risiko yang melekat pada bank serta
risiko dari produk dan kegiatan usaha bank.
2. Proses pengukuran, bank wajib melakukan evaluasi secara
berkala dimana bank dapat menggunakan pendekatan
kualitatif atau pendekatan kuantitatif.
3. Proses pemantauan risiko, bank wajib melakukan evaluasi
eksposur risiko dan penyempurnaan proses pelaporan apabila
terjadi perubahan yang terkaitan dengan regulasi bank
syariah.
4. Proses pengendalian risiko, dimana bank harus menetapkan
langkah-langkah pengendalian dengan metode mitigasi
risiko yang meliputi lindung nilai dan penambahan modal
untuk menyerap potensi kerugian.10
Berikut adalah macam-macam risiko yang dihadapi oleh bank :
a. Risiko Likuiditas dimana risiko yang timbul karena bank tidak
mampu melakukan offsetting tertentu karena kondisi likuiditas
pasar yang tidak memadai atau trjadi gangguan.

9
Bambang Rianto Rustam, Manajemen Risko Perbankan Syariah di Era Digital:
Konsep dan Penerapan di Indonesia, (Jakarta: Salemba Empat, 2018), Hal. 36.
10
Ibid, hal. 40.
b. Risiko Pasar adalah risiko yang timbul akibat adanya
perubahan variabel pasar seperti suku bunga,nilai tukar,harga
komoditas sehingga nilai portofolio atau aset yang dimiliki
bank menurun.
c. Risiko Kredit adalah risiko yang timbul akibat kegagalan
(default) dari pihak lain dalam memenuhi kewajibanya.
d. Risiko Hukum adalah risiko yang timbul akibat tuntutan
hukum dan/atau kelemahan aspek yuridis. Risiko ini juga dapat
timbul antara lain karena ketiadaan peraturan perundang-
undangan yang mendasari atau kelemahan perikatan, seperti
tidak dipenuhinya syarat sahnya kontrak atau agunan yang
tidak memadai.
e. Risiko Imbal Hasil adalah risiko akibat perubahan tingkat
imbal hasil yang dibayarkan bank kepada nasabah karena
terjadi perubahan tingkat imbal hasil yang diterima bank dari
penyaluran dana yang dapat mempengaruhi perilaku nasabah
dan pihak ketiga.
f. Risiko Investasi adalah risiko akibat bank ikut menanggung
kerugian nasabah yang dibiayai dalam pembiayaan bagi hasil.
g. Risiko Operasional adalah risiko akibat ketidakcukupan
dan/atau tidak berfungsinya proses internal, kesalahan
manusia, kegagalan sistem, dan/atau adanya kejadian eksternal
yang mempengaruhi operasional Bank. Sumber risiko ini
antara lain oleh sumber daya manusia, proses, sistem, dan
kejadian eksternal.
h. Risiko Strategis adalah risiko akibat ketidaktepatan bank dalam
mengambil keputusan dan/atau pelaksanaan suatu keputusan
stratejik serta kegagalan dalam mengantisipasi perubahan
lingkungan bisnis. Sumber risiko stratejik antara lain
ditimbulkan dari kelemahan dalam proses formulasi strategi
dan ketidaktepatan dalam perumusan strategi, ketidaktepatan
dalam implementasi strategi, dan kegagalan mengantisipasi
perubahan lingkungan bisnis.
i. Risiko Kepatuhan adalah risiko yang timbul akibat Bank tidak
mematuhi dan/atau tidak melaksanakan peraturan perundang-
undangan dan ketentuan yang berlaku. Sumber Risiko
Kepatuhan antara lain timbul karena kurangnya pemahaman
atau kesadaran hukum terhadap ketentuan maupun standar
bisnis yang berlaku umum.
j. Risiko Reputasi adalah risiko akibat menurunnya tingkat
kepercayaan stakeholder yang bersumber dari persepsi negatif
terhadap Bank. Salah satu pendekatan yang digunakan dalam
mengkategorikan sumber Risiko Reputasi bersifat tidak
langsung (below the line) dan bersifat langsung (above the
line).

PEMBAHASAN

A. Pengertian Risiko Imbal Hasil


Risiko imbal hasil (rate of return risk) adalah potensi kerugian
akibat pergerakan imbal hasil di pasar yang berlawanan dengan posisi
atau transaksi bank. Bank syariah tidak mengalami risiko risiko suku
bunga, karena harga untuk pembiayaan dan pendanaan tidak
menggunakan tingkat suku bunga atau secara regulasi risiko imbal
hasil adalah risiko akibat perubahan tingkat imbal hasil yang
dibayarkan bank kepada nasabah risiko ini timbul karena adanya
perubahan perilaku nasabah dana pihak ketiga bank yang disebabkan
oleh perubahan ekspetasi tingkat yang di terima dari bank syariah.
Risiko imbal hasil pada perbankan syariah adalah risiko yang
muncul karena konsekuensi akad syirkah (kerjasama) yang berupa
mudharabah dan musyarakah sehingga berdampak pada munculnya
profit and loss sharing (PLS). PLS adalah perjanjian kontraktual antara
dua atau lebih pihak yang bertransaksi yang memungkinkan mereka
untuk menyatukan sumber daya (modal) mereka untuk diinvestasikan
dalam suatu proyek untuk berbagi dalam untung dan rugi finansial.11
Risiko imbal hasil serupa dengan risiko tingkat suku bunga
yang terdapat di bank konvensional. Namun terdapat perbedaan antara
risiko imbal hasil dengan risiko tingkat suku bunga yang ada di bank
konvensional, sebagaimana yang terdapat dalam tabel berikut.12

Item Risiko Imbal Hasil Risiko Tingkat Suku


Bunga

Sumber Bank syariah campuran Bank Konvensional


Pendapatan dari investasi berbasis beroperasi pada surat
mark up dan investasi berharga berpenghasilan
berbasis ekuitas sehingga tetap berbasis bunga pada
ketidakpastian lebih aset sehingga
besar. ketidakpastian akan
ketingkat kembalian yang
diterima atas investasi
yang dipegang sampai
jatuh tempo akan lebih
kecil.

11
Inten Muetia, “Empirical Research on Rate of Return, Interest Rate And
Mudharabah Deposit”, Internasional Journal of Accounting Research Vol. 5 No. 1,
(Palembang: Universitas Sriwijaya, 2016), Hal. 2.
12
M. Nur Rianto Al – Arif dan Yuke Rahmawati. “Manajemen Risiko Bank
Syariah”, (Jakarta. UIN Press, 2015) hal:179
Besaran Tingkat pengembalian Tingkat pengembalian
Kembalian simpanan di bank syariah dari simpanan di bank
telah diantisipasi, tetapi konvensional telah
tidak disepakati ditentukan sebelumnya.
sebelumnya. Selain itu,
kembalian investasi yang
berdasarkan kemitraan
tidak akurat sampai akhir
periode investasi.

B. Konsekuensi dalam Risiko Imbal Hasil


Konsekuensi dari risiko imbal hasil adalah risiko displaced
commercial risk (DCR). Displaced Commercial Risk (DCR) adalah
risiko karena adanya perubahan perilaku nasabah, di mana nasabah
dana pihak ketiga memindahkan dananya ke bank syari’ah lain yang
memberikan equivalent rate imbal hasil lebih tinggi atau ke bank
konvensional, karena tingkat suku bunga tabungan ataupun deposito
lebih tinggi di bandingkan tingkat equivalent rate imbal hasil.
Berdasarkan standar IFSB terkait, mitigasi DCR oleh bank
syariah dapat dilakukan melalui 2 (dua) metode yaitu income
smoothing dengan mitigasi dan income smoothing tanpa mitigasi.
Metode income smoothing dengan mitigasi yaitu dengan
menggunakan model Profit Equalization Reserve (PER). Sementara
metode income smoothing tanpa mitigasi adalah metode di mana bank
syariah dapat mengurangi bagian keuntungannya untuk diberikan
kepada nasabah sebagai hibah/hadiah agar tingkat imbalannya
kompetitif. Sementara berdasarkan kepada fatwa Dewan Syariah
Nasional (DSN) terkait, income smoothing diperbolehkan dengan
memenuhi beberapa syarat tertentu antara lain : (i) dilakukan secara
terbatas, yaitu hanya dalam kondisi di mana loyalitas nasabah harus
dijaga yang disebabkan rendahnya daya saing tingkat imbalan yang
diperoleh nasabah, (ii) kebijakan income smoothing boleh dilakukan
apabila dalam praktiknya tidak menimbulkan kecenderungan praktik
ribawi terselubung dan tidak menghilangkan karakteristik bagi hasil
yang didasarkan pada hasil nyata dengan memastikan tingkat imbalan
tertentu, dan (iii) kebijakan income smoothing yang dilakukan tidak
boleh mengurangi bagi hasil yang merupakan hak nasabah kecuali
disepakati lain dalam akad.13
Displaced Commercial Risk (DCR) merupakan konsekuensi
dari penerapan Profit and Loss Sharing atau risiko imbal hasil. Upaya
mitigasi risiko imbal hasil salah satunya adalah dengan dibentuknya
dana Cadangan atau Profit Equalisation Reserve (PER). Profit
Equalisation Reserve( PER ) menurut The Accounting and Auditing
Organisation for Islamic Finansial Institution (AAOIFI) adalah
sebagian dari pendapatan kotor dari pendapatan murabahah yang
dikeluarkan, sebelum mengalokasikannya ke bagian mudharib dengan
tujuan untuk memberikan return/hasil yang lebih merata kepada
pemilik rekening dengan pemegang saham. Sementara itu, Investment
Risk Reserve(IRR) adalah sebagian dari pendapatan investor yang
disesuaikan dengan cara mengurangi bagian dari pendapatan mudharib
yang bertujuan untuk menutupi kerugian pada masa yang akan datang
pada investasi yang dibiayai dengan skema pembiayaan berbentuk
bagi hasil.14
Dengan demikian PER dan IRR ditujukan untuk melindungi
gerusan pada ekuitas bank syariah yang mungkin timbul akibat upaya
bank syariah untuk tetap mendistribusikan imbal hasil pada nasabah
IAH (shahibul mal) dengan tingkat yang biasa diperolehnya. Praktik
ini dilakukan oleh bank syariah pada saat kondisi bisnis sedang lesu,
dan imbal hasil yang diperoleh dari penyaluran dana sedang menurun.
PER dicadangkan dari total keuntungan sebelum dialokasikan
antara pemegang saham, nasabah IAH, dan bagian bank atas hasil

13
Ibid.
14
Bambang Rianto Rustam, “Manajemen Resiko Bank Syariah di Indonesia”,
(Jakarta: Salemba Empat, 2013), Hal. 254
syirkah. Sementara IRR dicadangkan dari jumlah keuntungan yang
dibagikan kepada IAH, PER lebih ditujukan untuk nasabah IAH
sementara IRR ditujukan untuk menutupi potensi kerugian yang bisa
muncul akibat ruginya proyek yang dibiayai dari dana nasabah IAH
tersebut. Pencadangan ini juga berpengaruh pada nasabah IAH yang
menaruh dana dalam jangka pendek atau menaruh dana dalam periode
dimana kinerja sedang baik. Karena pencadangan ini mereka akan
mendapatkan imbal hasil yang lebih rendah dari pada seharusnya
diterima jika ada pencadangan. Bank pun terkena dampak karena
labanya akan tergerus oleh pencadangan.15 Ada beberapa factor yang
harus dipertimbangkan oleh sebuah perbankan syariah terkait dengan
tingkat imbal hasil, yaitu:
1. Risiko komersial yang berasal dari tekanan persaingan
terhadap bank untuk menarik dan mempertahankan investor.
2. Cadangan penyaman keuntungan (PER).
3. Cadangan risiko investasi (IRR).16
C. Profil Risiko Imbal Hasil
Profil risiko adalah gambaran keseluruhan risiko yang melekat
pada operasional bank syariah baik BUS maupun UUS. Seluruh BUS
dan UUS harus menyusun laporan profl risiko sebagai bentuk
pelaporan pada OJK. Parameter atau indikator yang dapat digunakan
dalam menilai risiko inharen untuk risiko imbal hasil adalah :
a. Komposisi dana pihak ketiga
b. Strategi dan kinerja bank dalam menghasilkan laba atau
pendapatan
c. Perilaku nasabah dana pihak ketiga

15
Ario Bagas Khoirudzaki,”Analisis Manajemen Risiko Imbal Hasil Terhadap
Perhitungan Bagi Hasil di Perbankan Syariah”, (Makalah yang Diajukan Sebagai Tugas
Kuliah Manajemen Risiko Bank Syariah, Jakarta, 2018), Hal. 9.

16
Irawan Febianto, “Adapting Risk Management for Profit and Loss Sharing
Financing of Islamic Banks”, Journal of Economic Cooperation and Development Vol. 2 No.
2, 2012, Hal. 78.
D. Penilaian Risiko Inheren untuk Risiko Imbal Hasil
Penilaian risiko inheren merupakan penilaian atas risiko yang
melekat pada kegiatan bisnis bank, baik yang dapat dikuantifikasikan
maupun yang tidak, yang berpotensi mempengaruhi posisi keuangan
Bank. Karakteristik risiko inheren bank ditentukan oleh faktor internal
maupun eksternal, antara lain strategi bisnis, karakteristik bisnis,
kompleksitas produk dan aktivitas bank, industri dimana bank
melakukan kegiatan usaha, serta kondisi makro ekonomi. Penilaian
atas risiko inheren dilakukan dengan memperhatikan
parameter/indicator yang bersifat kuantitatif maupun kualitatif.
Penetapan tingkat risiko inheren atas masing-masing jenis
risiko mengacu pada prinsip-prinsip umum penilaian Tingkat
Kesehatan Bank Umum. Penetapan tingkat risiko inheren untuk
masing-masing jenis risiko dikategorikan ke dalam peringkat 1 (low),
peringkat 2 (low to moderate), peringkat 3(moderate), peringkat 4
(moderate to high), dan peringkat 5 (high).
E. Kualitas Penerapan Manajemen Risiko Imbal Hasil
Kualitas penerapan manajemen imbal hasil dapat dilihat dari 4 hal:
1. Tata kelola risiko mencakup evaluasi terhadap :
a. Perumusan risk appetite (tingkat risiko yang diambil)
dan risk tolerance
b. Kecukupan pengawasan aktif oleh dewan komisaris
dan direksi (termasuk kewenangan dan tanggung
jawab)
2. Kerangka manajemen risiko mencakup evaluasi terhadap:
a. Strategi manajemen risiko yang searah dengan risk
appetite dan tolerance risk
b. Kecukupan perangkat organisasi dalam mendukung
terlaksanya manajemen risiko secara efektif
c. Kecukupan kebijaksanaan, prosedur, dan penetapan
limit.
3. Proses manajemen risiko, sistem informasi, dan SDM
mencakup evaluasi terhadap :
a. Proses identifikasi, pengukuran, pemantauan, dan
pengendalian risiko
b. Kecukupan sistem informasi manajemen risiko
c. Kecukupan kuantitas dan kualitas SDM dalam
mendukung aktivitas proses manajemen risiko
4. Sistem pengendalian risiko mencakup evaluasi terhadap :
a. Kecukupan sistem pengendalian intern
b. Kecukupan kaji ulang oleh pihak independen dalam
bank, baik SKMR (Satuan Kerja Manajemen Risiko)
maupun SKAI (Satuan Kerja Audit Intern).17
Penetapan kualitas penerapan manajemen risiko imbal hasil
memperhatikan matriks penetapan kualitas penerapan manajemen
risiko untuk risiko imbal hasil, sebagai berikut :18

Peringkat Definisi Peringkat

Strong Kualitas penerapan manjemen risiko imbal hasil


sangat memadai. Meskipun terdapat kelemahan

17
Bambang Rianto Rustam, Manajemen Risko Perbankan Syariah di Era Digital: Konsep
dan Penerapan di Indonesia, (Jakarta: Salemba Empat, 2018), Hal. 233.
18
Bambang Rianto Rustam, Manajemen Risko Perbankan Syariah di Era Digital: Konsep
dan Penerapan di Indonesia, (Jakarta: Salemba Empat, 2018), Hal. 233-237.
minor, tapi kelemahan tersebut tidak signifikan
sehingga dapat diabaikan.
Contoh karakteristik bank yang termasuk dalam
peringkat ini :
a. Strategi pengolahan sumber dana atas investor
yang memiliki risiko imbal hasil lebih tinggi
telah dilakukan dengan baik.
b. Strategi penyediaan dana untuk portofolio yang
mengandung imbal hasil adalah tinggi,
terdiverifikasi, serta memiliki kualitas sangat
baik.
c. Perumusan risk appetite dan risk tolerance
imbal hasil sangat memadai dan telah sejalan
dengan sasaran strategis dan startegi bisnis
bank secara keseluruhan.
d. Dewan Komisaris dan direksi memiliki
kesadaran (awareness) dan pemahaman yang
sangat baik mengenai manajemen risiko imbal
hasil.
e. Pelaksanaan tugas komisaris dan direksi secara
keseluruhan sangat memadai.
Satisfactory Kualitas penerapan manjemen risiko imbal hasil
memadai. Meskipun terdapat kelemahan minor,
namun dapat diselesaikan pada aktivirtas bisnis
normal.
Contoh karakteristik bank yang termasuk dalam
peringkat ini :
a. Pelaksanaan tugas komisaris dan direksi secara
keseluruhan memadai. Terdapat beberapa
kelemahan tetapi tidak signifikan dan dapat
diperbaiki dengan segera.
b. Fungsi manajemen risiko imbal hasil
independen, memiliki tugas dan tanggung
jawab yang jelas, dan telah berjalan dengan
baik.
c. Sistem informasi manajemen (SIM) risiko
imbal hasil tergolong baik, termasuk pelaporan
risiko imbal hasil kepada dewan komisaris dan
direeksi.
d. Delegasi kewenangan dikendalikan dan
dipantau secara berkala, dan telah berjalan
dengan baik.
e. Terdapat kelemahan tetapi tidak signifikan
berdasarkan hasiil kaji ulang independen.
Fair Kualitas penerapan manjemen risiko imbal hasil
cukup memadai. Meskipun persyaratan minimum
terpenuhi, terdapat beberapa kelemahana yang
memerlukan perhatian manajemen.
Contoh karakteristik bank yang termasuk dalam
peringkat ini :
a. Perumusan risk appetite dan risk tolerance
cukup memadai, tetapi tidak selalau sejalan
dengan sasaran strategis dan strategi bisnis
bank secara keseluruhan.
b. Budaya manjemen risiko imbal hasil cukup
kuat dan telah diinternalisasikan dengan cukup
baik, tetapi belum selaku dilaksanakan dengan
konsisten.
c. Fungsi manajemen risio imbal hasil berjalan
cukup baik, namun terdapat kelemahan yang
cukup signifikan yang perlu diselesaikan
manajemen.
d. Delegasi kewenangan cukup baik, tetapi
pengendalian dan pemantauan tidak selalau
dilaksanakan dengan baik.
e. Sistem informasi manajemen (SIM) risiko
imbal hasil memenuhi ekspektasi, tetapi
terdapat kelemahan termasuk pelaporan risiko
imbal hasil kepada dewan komisaris dan direksi
yang membutuhkan perhatian manajemen.
Marginal Kualitas penerapan manajemen risiko imbal hasil
kurang memadai. Terdapat kelemahan yang
signifikan pada berbagai aspek manajemen risiko
imbal hasil yang membutuhkan tindakan korektif
segera.
Contoh karakteristik bank yang termasuk dalam
peringkat ini :
a. Stategi pengelolaan sumber dana atas investor
yang memiliki risiko imbal hasil tinggi
dilakukan dengan kurang baik.
b. Strategi penyediaan dana untuk portofolio yang
mengandung imbal hasil adalah rendah, kurang
terdiversifikasi, serta memiliki kualitas kurang
baik.
c. Budaya manajemen risiko imbal hasil kurang
kuat dan belum diinternalisasikan pada setiap
tingkatan satuan kerja.
d. Kelemahan signifikan pada fungsi manajemen
risiko imbal hasil yang membutuhkan
perbaikan segera.
e. Delegasi kewenangan lemah, serta tidak
dikendalikan dan dipantau dengan baik.
Unsatisfactory Kualitas penerapan manajemen risiko imbal hasil
tidak memadai. Terdapat kelemahan yang
signifikan pada berbagai aspek manajemen risiko
imbal hasil, dimana tindakan penyelesaiannya
berada di luar kemampuan manajemen.
Contoh karakteristik bank yang termasuk dalam
peringkat ini :

a. Stategi pengelolaan sumber dana atas investor


yang memiliki risiko imbal hasil tinggi
dilakukan dengan tidak baik.

b. Strategi penyediaan dana untuk portofolio


yang mengandung imbal hasil adalah rendah,
kurang terdiversifikasi, serta memiliki kualitas
tidak baik.

c. Tindak lanjut atas kaji ulang independen


kurang memadai.
d. Strategi pembiayaan kurang sejalan dengan
risk appetite dan risk tolerance.

e. Sistem pengendalian intern kurang efektif


dalam mendukung pelaksnaan manajemen
risiko imbal hasil.

F. STUDI KASUS
Kriteria Risiko Imbal Hasil:

Kriteria Predikat Keterangan

< 2,5% Low Sangat rendah

> 2,5% x < 5% Low to moderate Rendah

> 5,0% x < 7,5% Moderate Cukup tinggi

> 7,5% x < 10% Moderate to high Tinggi

>10% High Sangat Tinggi

Bank Syariah Zaki Berjaya yang berlokasi di Sumatera memiliki data


keuangan sebagai berikut:
a. Giro, tabungan, dan deposito yang dijamin LPS senilai Rp 98
miliyar.
b. Giro, tabungan, dan deposito yang tidak dijamin LPS senilai
Rp 2 miliyar.
c. Pembiayaan berbasis piutang senilai Rp 95 miliyar.
d. Pembiayaan berbasis bagi hasil senilai Rp 5 miliyar.
e. Pembiayaan bermasalah senilai Rp 0,1 miliyar.
f. Laba sebelum pajak senilai Rp 5 miliyar.
g. Rata-rata total aset senilai Rp 120 miliyar.
h. Realisasi bagi hasil deposito bulan lalu setara dengan 6,5%.
i. Realisasi bunga bank konvensional bulan lau setara dengan
5,5%.
Hitunglah risiko intern Bank Syariah Zaki Berjaya dengan
menggunakan indikator penilaian risiko imbal hasil !
No Parameter Perhitungan Indikator Keterangan

1. Komposisi dana 1. Dana pihak ketiga bank sebagian besar didominasi


pihak ketiga oleh dana yang dijamin LPS(Rp 2 M).
𝑵𝒐𝒏 𝒄𝒐𝒓𝒆 𝒅𝒆𝒑𝒐𝒔𝒊𝒕
𝑻𝒐𝒕𝒂𝒍 𝒅𝒂𝒏𝒂 𝒑𝒊𝒉𝒂𝒌 𝒌𝒆𝒕𝒊𝒈𝒂 2. Pengelolaan sumber dana atas investor yang memiliki
risiko imbal hasil tinggi telah dilakukan dengan
sangat baik.
𝑅𝑝.2.000.000.000
= 100.000.000.000

= 2%

2. Strategi dan kinerja 1. Bagi hasil perusahaan didominasi oleh pendapatan


bank dalam tetap dan pasti.
𝑷𝒆𝒎𝒃𝒊𝒂𝒚𝒂𝒂𝒏 𝒃𝒆𝒓𝒃𝒂𝒔𝒊𝒔
menghasilkan 𝒖𝒕𝒂𝒏𝒈 𝒑𝒊𝒖𝒕𝒂𝒏𝒈 2. Eksposur penyediaan dana terdiverifikasi sangat
laba/pendapatan 𝑷𝒆𝒎𝒃𝒊𝒂𝒚𝒂𝒂𝒏 𝒃𝒆𝒓𝒃𝒂𝒔𝒊𝒔 signifikan ke akad yang memiliki imbal hasil pasti
𝒃𝒂𝒈𝒊 𝒉𝒂𝒔𝒊𝒍
dan tetap.
𝑅𝑝.95.000.000.000
= 𝑅𝑝.5.000.000.000

= 19%

1. Pembiayaan bermasalah masih di bawah standar bank


sehingga masih dapat mengatasi pembiayaan
𝑷𝒆𝒎𝒃𝒊𝒂𝒚𝒂𝒂𝒏 𝒃𝒆𝒓𝒎𝒂𝒔𝒂𝒍𝒂𝒉
𝑻𝒐𝒕𝒂𝒍 𝒑𝒆𝒎𝒃𝒊𝒂𝒚𝒂𝒂𝒏 bermasalah.
2. Penyediaan dana memiliki kualitas yang sangat baik.

𝑅𝑝.100.000.000
= 𝑅𝑝.100.000.000.000

= 0,1%

𝑳𝒂𝒃𝒂 𝒔𝒆𝒃𝒆𝒍𝒖𝒎 𝒑𝒂𝒋𝒂𝒌 Imbal hasil atas aset (return on asset) adalah 4%.
𝑹𝒂𝒕𝒂 − 𝒓𝒂𝒕𝒂 𝒕𝒐𝒕𝒂𝒍 𝒂𝒔𝒆𝒕

𝑅𝑝.5.000.000.000
= 𝑅𝑝.120.000.000.000
= 4%

1. Bank syariah mampu memberikan bagi hasil lebih


tinggi daripada bank konvensional.
𝑹𝒆𝒂𝒍𝒊𝒔𝒂𝒔𝒊 𝒃𝒂𝒈𝒊 𝒉𝒂𝒔𝒊𝒍
𝒅𝒆𝒑𝒐𝒔𝒊𝒕𝒐 𝒃𝒖𝒍𝒂𝒏 𝒍𝒂𝒍𝒖 2. Portofolio penyediaan dana relatif tidak terpengaruh
𝑹𝒆𝒂𝒍𝒊𝒔𝒂𝒔𝒊 𝒃𝒖𝒏𝒈𝒂 𝒃𝒂𝒏𝒌 dengan perubahan faktor eksternal.
𝒌𝒐𝒏𝒗𝒆𝒏𝒔𝒊𝒐𝒏𝒂𝒍 𝒃𝒖𝒍𝒂𝒏 𝒍𝒂𝒍𝒖

𝟔,𝟓%
=
𝟓,𝟓%

= 118%
Dilihat dari risiko internnya, secara umum Bank Syariah Zaki Berjaya masih
dapat dikategorikan dalam peringkat low dengan beberapa pertimbangan
berikut :
a. Portofolio penyediaan dana didominasi eksposur yang memiliki imbal
hasil tinggi dan mempunyai risiko yang termitigasi dengan sangat baik.
b. Eksposur penyediaan dana terdiversifikasi sangat signifikan ke akad
yang memiliki imbal hasil pasti dan tetap.
c. Penyediaan dana memiliki kualitas yang sangat baik.
d. Startegi penyediaan dana atau bussines model bank tergolong stabil.

KESIMPULAN
Risiko imbal hasil (rate of return risk) adalah potensi kerugian akibat
pergerakan imbal hasil di pasar yang berlawanan dengan posisi atau transaksi
bank. Konsekuensi dari risiko imbal hasil adalah risiko displaced commercial
risk (DCR) yaitu risiko karena adanya perubahan perilaku nasabah, di mana
nasabah dana pihak ketiga memindahkan dananya ke bank syari’ah lain yang
memberikan equivalent rate imbal hasil lebih tinggi atau ke bank
konvensional, karena tingkat suku bunga tabungan ataupun deposito lebih
tinggi di bandingkan tingkat equivalent rate imbal hasil. Penetapan tingkat
risiko inheren untuk masing-masing jenis risiko dikategorikan ke dalam
peringkat 1 (low), peringkat 2 (low to moderate), peringkat 3(moderate),
peringkat 4 (moderate to high), dan peringkat 5 (high). Sedangkan untuk
kualitas penerapan manajemen risiko imbal hasil dibagi ke dalam strong,
satisfactory, fair, marginal, dan unsatisfactory.
DAFTAR PUSTAKA
Bagas Khoirudzaki, A. (2018). Manajemen Risiko Imbal Hasil Terhadap Perhitungan
Bagi Hasil di Perbankan Syariah. Makalah Manajemen Risiko Bank Syariah.

Febianto, I. (2012). Adapting Risk Management for Profit and Loss Sharing
Financing of Islamic Banks. Journal of Economic Cooperation and
Development, Vol. 3 No. 1.

Fitwi, A., & Laura, E. (2015). Unravelling Risk and Return in Islamic Banking does
The Perceived High Return Risk. Journal of Economic and Development,
Vol.2 No.2.

Kassim, S., & Zairy, Z. (2010). An Analysis of Islamic Bank's Exposure to Rate of
Return Risk. Journal of Economic Cooperation and Development, Vol. 31
No.1.

Latief Fathi, A. (2018). Skripsi: Analisis Potensi Risiko dan Pengembalian Hasil
Deposito Mudharabah pada BUS dan UUS Menggunakan VAR dan RAROC.
Jakarta: UIN Syarif Hidayatullah.

Muetia, I. (2016). Empirical Research on Rate of Return, Interest Rate and


Mudharabah Deposit. International Jounal of Accounting Research, Vol. 5
No. 1.

Nur Rianto Al-Arif, M., & Yuke, R. (2015). Manajemen Risiko Perbankan Syariah.
Jakarta: UIN Press.

Peraturan Bank Indonesia No. 5/8/PBI/2003. (n.d.).

Rianto Rustam, B. (2013). Manajemen Risiko Perbankan Syariah. Jakarta Selatan:


Salemba Empat.

Rianto Rustam, B. (2018). Manajemen Risiko Perbankan Syariah di Era Digital.


Jakarta Selatan: Salemba Empat.

Umam, K. (2013). Manajemen Perbankan Syariah. Bandung: Pustaka Setia.

Anda mungkin juga menyukai