Anda di halaman 1dari 500

iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... ix

MODUL 1: KETIDAKPASTIAN DAN RISIKO 1.1


Kegiatan Belajar 1:
Pengertian Ketidakpastian................................................................... 1.3
Latihan …………………………………………............................... 1.10
Rangkuman ………………………………….................................... 1.10
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.11

Kegiatan Belajar 2:
Pengertian dan Komponen Risiko ...................................................... 1.13
Latihan …………………………………………............................... 1.20
Rangkuman ………………………………….................................... 1.21
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.21

Kegiatan Belajar 3:
Kategori Risiko .................................................................................. 1.23
Latihan …………………………………………............................... 1.51
Rangkuman ………………………………….................................... 1.51
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 1.52

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 1.55


GLOSARIUM.................................................................................... 1.56
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 1.57

MODUL 2: MANAJEMEN RISIKO 2.1


Kegiatan Belajar 1:
Pengertian, Tujuan, dan Manfaat Manajemen Risiko......................... 2.3
Latihan …………………………………………............................... 2.15
iv

Rangkuman ………………………………….................................... 2.16


Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.16

Kegiatan Belajar 2:
Manajemen Risiko Perusahaan........................................................... 2.19
Latihan …………………………………………............................... 2.56
Rangkuman ………………………………….................................... 2.57
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.57

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 2.60


GLOSARIUM..................................................................................... 2.61
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 2.62

MODUL 3: RISIKO KEUANGAN DAN OPERASIONAL 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Risiko Keuangan................................................................................. 3.3
Latihan …………………………………………............................... 3.23
Rangkuman ………………………………….................................... 3.23
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.24

Kegiatan Belajar 2:
Risiko Operasional.............................................................................. 3.26
Latihan …………………………………………............................... 3.46
Rangkuman ………………………………….................................... 3.46
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.47

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 3.49


GLOSARIUM.................................................................................... 3.50
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 3.51
v

MODUL 4: RISIKO EKSTERNALITAS DAN STRATEGIS 4.1


Kegiatan Belajar 1:
Risiko Eksternalitas............................................................................. 4.3
Latihan …………………………………………............................... 4.16
Rangkuman ………………………………….................................... 4.17
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.17

Kegiatan Belajar 2:
Risiko Strategis................................................................................... 4.19
Latihan …………………………………………............................... 4.33
Rangkuman ………………………………….................................... 4.33
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.34

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 4.36


GLOSARIUM.................................................................................... 4.37
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 4.38

MODUL 5: PENGANTAR ASURANSI 5.1


Kegiatan Belajar 1:
Ruang Lingkup Asuransi.................................................................... 5.3
Latihan …………………………………………............................... 5.25
Rangkuman ………………………………….................................... 5.26
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.27

Kegiatan Belajar 2:
Jenis Asuransi ................................................................................... 5.30
Latihan …………………………………………............................... 5.47
Rangkuman ………………………………….................................... 5.48
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.48

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 5.52


GLOSARIUM..................................................................................... 5.53
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 5.54
vi

MODUL6: FUNGSI OPERASIONAL PERUSAHAAN 6.1


ASURANSI
Kegiatan Belajar 1:
Tarif Asuransi...................................................................................... 6.4
Latihan …………………………………………............................... 6.16
Rangkuman ………………………………….................................... 6.17
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 6.18

Kegiatan Belajar 2:
Underwriting....................................................................................... 6.21
Latihan …………………………………………............................... 6.29
Rangkuman ………………………………….................................... 6.30
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.30

Kegiatan Belajar 3:
Produksi dan Penetapan Kerugian...................................................... 6.34
Latihan …………………………………………............................... 6.43
Rangkuman ………………………………….................................... 6.43
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 6.44

Kegiatan Belajar 4:
Reasuransi dan Investasi..................................................................... 6.47
Latihan …………………………………………............................... 6.56
Rangkuman ………………………………….................................... 6.56
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 6.57

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 6.60


GLOSARIUM.................................................................................... 6.61
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 6.62

MODUL 7: ASPEK-ASPEK HUKUM ASURANSI 7.1


Kegiatan Belajar 1:
Unsur Kontrak yang Berlaku............................................................... 7.3
vii

Latihan …………………………………………............................... 7.20


Rangkuman ………………………………….................................... 7.21
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 7.22

Kegiatan Belajar 2:
Para Pihak dalam Transaksi Asuransi................................................. 7.25
Latihan …………………………………………............................... 7.32
Rangkuman ………………………………….................................... 7.33
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 7.33

Kegiatan Belajar 3:
Isi Kontrak Asuransi........................................................................... 7.36
Latihan …………………………………………............................... 7.54
Rangkuman ………………………………….................................... 7.54
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 7.55

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 7.59


GLOSARIUM.................................................................................... 7.60
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 7.61

MODUL 8: USAHA PERASURANSIAN 8.1


Kegiatan Belajar 1:
Perkembangan Usaha Perasuransian ................................................. 8.3
Latihan …………………………………………............................... 8.23
Rangkuman ………………………………….................................... 8.23
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 8.24

Kegiatan Belajar 2:
Usaha Perasuransian di Indonesia ...................................................... 8.26
Latihan …………………………………………............................... 8.46
Rangkuman ………………………………….................................... 8.47
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 8.48
viii

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 8.51


GLOSARIUM..................................................................................... 8.52
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 8.53

MODUL 9: JAMINAN SOSIAL DAN ASURANSI SOSIAL 9.1.


Kegiatan Belajar 1:
Sistem Jaminan Sosial......................................................................... 9.3
Latihan …………………………………………............................... 9.12
Rangkuman ………………………………….................................... 9.12
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 9.13

Kegiatan Belajar 2:
Sistem Asuransi Sosial ...................................................................... 9.17
Latihan …………………………………………............................... 9.42
Rangkuman ………………………………….................................... 9.42
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 9.43
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 9...

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 9.46


GLOSARIUM.................................................................................... 9.47
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 9.48
ix

Tinjauan Mata Kuliah

B ahan ajar Manajemen Risiko dan Asuransi (ADBI4211) disusun dengan


menggunakan referensi baik yang berkaitan dengan persoalan
manajemen risiko maupun asuransi. Dua hal ini tidak dapat dilepaskan
kaitannya satu sama lain.
Secara umum mata kuliah ini menyajikan materi tentang bagaimana
individu, keluarga, atau organisasi dapat mengendalikan risiko, baik dengan
menghindari, mencegah, menanggung sendiri, maupun mengalihkan kepada
perusahaan asuransi. Lebih khusus akan dibahas mengenai risiko, manajemen
risiko perusahaan, asuransi dan fungsi operasioanalnya, usaha perasuransian
serta asuransi sosial dan jaminan sosial.
Adapun hal-hal yang akan dijelaskan dalam buku materi pokok atau
modul ini meliputi:
1) pengertian ketidakpastian dan risiko;
2) manajemen risiko;
3) risiko keuangan dan operasional;
4) risiko operasional dan strategis;
5) pengantar asuransi;
6) fungsi operasional perusahaan asuransi;
7) aspek-aspek hukum asuransi;
8) usaha perasuransian;
9) jaminan sosial dan asuransi sosial.

Setelah mempelajari seluruh materi bahan ajar yang terdapat pada


buku materi pokok (BMP) dan mengikuti seluruh proses pembelajaran pada
matakuliah ADBI4211-Manajemen Risiko dan Asuransi ini, Anda
diharapkan mampu mengidentifikasi dan menggunakan konsep risiko,
manajemen aset dan risiko, serta asuransi untuk menganalisis permasalahan
dan mengendalikan risiko baik menghindari, mencegah, menanggung
sendiri, maupun mengalihkan kepada perusahaan asuransi.
x

Peta Kompetensi
Manajemen Risiko dan Asuransi/ADBI4211/3 sks

Setelah mengikuti proses pembelajaran matakuliah ini mahasiswa


diharapkan mampu mengidentifikasi dan menggunakan konsep risiko,
manajemen aset dan risiko, serta asuransi, untuk menganalisis
permasalahan dan mengendalikan risiko baik menghindari, mencegah,
menanggung sendiri, maupun mengalihkan kepada perusahaan asuransi.

Mengidentifikasi dan menganalisis jaminan sosial dan asuransi


sosial (9)

Mengidentifikasi dan menganalisis proses bisnis


usaha perasuransian (8)

Mengidentifikasi dan menganalisis aspek-aspek hukum


asuransi (7)

Mengidentifikasi dan menganalisis fungsi operasional


perusahaan asuransi (6)

Mengidentifikasi konsep asuransi


(5)

3
Mengidentifikasi dan menganalisis risiko Mengidentifikasi dan menganalisis risiko
keuangan dan risiko operasional (3) eksternalitas dan strategis (4)

Mengidentifikasi ruang lingkup manajemen risiko


(2)

Mengidentifikasi konsep ketidakpastian dan risiko


(1)
Modul 1

Ketidakpastian dan Risiko

Dr. Suryanto, S.E., M.Si.


P E N D A HU L UA N

alam modul 1 ini akan dibahas secara terperinci tentang pengertian:


D 1. Ketidakpastian
2. Risiko
3. Kategori Risiko
Pemahaman materi dalam modul ini bermanfaat untuk melengkapi
pengetahuan Anda dengan berbagai konsep ketidakpastian dan risiko serta
pengategorian risiko.
Modul 1 terdiri atas tiga kegiatan belajar. Pada Kegiatan Belajar 1 akan
dibahas mengenai pengertian ketidakpastian, tingkatan ketidakpastian, dan
ketidakpastian dalam hidup. Kegiatan Belajar 2 akan menguraikan pengertian
risiko dan komponen risiko. Sedangkan pada Kegiatan Belajar 3 akan
membahas risiko murni dan risiko spekulatif, risiko statis dan risiko dinamis,
risiko keuangan dan risiko non keuangan, risiko dasar dan risiko khusus,
risiko subyektif dan risiko obyektif, serta risiko perusahaan.
Setelah mempelajari materi pokok bahasan ini, diharapkan Saudara
dapat mengidentifikasi:
1. konsep ketidakpastian;
2. tingkatan ketidakpastian;
3. ketidakpastian dalam kehidupan;
4. perbedaan konsep risiko, peril, dan hazard;
5. komponen-komponen risiko;
6. pengelompokan risiko;
7. macam-macam risiko perusahaan.

Agar Anda dapat berhasil menguasai materi modul ini dengan baik dan
mencapai kompetensi sebagaimana yang diharapkan dalam tujuan
instruksional khusus, sebaiknya Anda ikuti petunjuk belajar di bawah ini.
1.2 Manajemen Risiko dan Asuransi 

1. Pahami apa kompetensi yang diharapkan dari Anda dalam mempelajari


modul ini. Kompetensi tersebut jelas ada dalam tujuan instruksional
khusus.
2. Selanjutnya, dengan tetap mengingat-ingat kompetensi yang diharapkan,
bacalah uraian materi secara baik dan bila perlu garisbawahi hal-hal
pokok dari suatu konsep yang sedang dipelajari.
3. Berangkat dari petunjuk belajar di atas, cobalah masuk pada soal-soal
latihan dan tes formatif. Jawablah soal-soal tanpa melihat kunci jawaban
yang tersedia di belakang modul ini;
4. Akhirnya, nilailah kemampuan penguasaan materi belajar Anda dan
pelajari kembali bagian soal latihan dan tes formatif yang tidak dapat
Anda jawab secara tepat.
 ADBI4211/MODUL 1 1.3

Kegiatan Belajar 1

Pengertian Ketidakpastian

1. Pendahuluan
Istilah ketidakpastian dan risiko sering dianggap dua istilah yang sama.
Namun kedua istilah tersebut sebenarnya berbeda. Ketidakpastian mengacu
pada pengertian risiko yang tidak diperkirakan (unexpected risk), sedangkan
istilah risiko itu sendiri mengacu kepada risiko yang diperkirakan (expected
risk).
Hampir semua aktivitas kita menghadapi banyak ketidakpastian di dunia
ini. Ketidakpastian ini nantinya akan memunculkan risiko. Karena selalu
ingin hidup aman dan tenteram maka kebanyakan orang takut menanggung
risiko. Namun, semua tahap kehidupan mengandung risiko. Kemana pun
mengelak dari risiko maka disitu pun akan ditemukan risiko yang lainnya
karena risiko merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan.
Bahkan dikatakan bahwa tidak ada hidup tanpa adanya risiko. Jadi, dengan
demikian, setiap hari manusia menghadapi risiko, baik sebagai perorangan
maupun sebagai perusahaan. Orang berusaha untuk melindungi diri dari
risiko, demikian pula badan usaha pun harus berusaha melindungi usahanya
dari risiko.
Risiko muncul karena ada kondisi ketidakpastian. Investasi bisa
mendatangkan keuntungan, bisa juga menyebabkan kerugian. Ketidakpastian
tersebut menyebabkan munculnya risiko. Dengan demikian, pembicaraan
mengenai ketidakpastian berarti berbicara mengenai risiko. Risiko itu sendiri
merupakan buah dari ketidakpastian.
Usaha yang dilakukan oleh manusia, tentunya akan selalu berhadapan
dengan sejumlah ketidakpastian dan risiko karena risiko dan ketidakpastian
ada di mana-mana, dan memang seperti itu karakter dari suatu usaha. Dalam
masalah investasi, investor akan selalu berhadapan pada sejumlah
kemungkinan seperti kemungkinan untuk untung, rugi atau tidak rugi, dan
juga tidak untung (impas).
Masalah ketidakpastian dan risiko ini menjadi penting dalam
pembicaraan masalah keuangan karena sangat berpengaruh terhadap bentuk
kebijakan yang diambil berkaitan dengan investasi. Selama ini, usaha-usaha
yang dilakukan oleh kalangan ekonomi konvensional untuk menghadapi
ketidakpastian tersebut, dilakukan dengan mengubah kondisi yang tidak pasti
1.4 Manajemen Risiko dan Asuransi 

tersebut menjadi kondisi yang pasti dalam hubungannya dengan return,


misalnya dengan menerapkan suku bunga atas sejumlah modal yang telah
diinvestasikan. Kondisi ini bisa saja dan tentunya akan membawa kepada
kerugian salah satu pihak.

2. Pengertian Ketidakpastian
Apa itu ketidakpastian? Ketidakpastian atau uncertainty sering diartikan
dengan keadaan di mana ada beberapa kemungkinan kejadian dan setiap
kejadian akan menyebabkan hasil yang berbeda. Tetapi, tingkat kemungkinan
atau probabilitas kejadian itu sendiri tidak diketahui secara kuantitatif. Kata
ketidakpastian berarti suatu keraguan, dan dengan demikian pengertian
ketidakpastian dalam arti yang luas adalah suatu pengukuran dimana validitas
dan ketepatan hasilnya masih diragukan. Dengan demikian, ketidakpastian itu
disebabkan karena pengetahuan yang tidak sempurna (imperfect knowledge)
dari manusia.

Contoh Ketidakpastian
a. Prakiraan cuaca mengatakan bahwa "besok pagi mungkin turun hujan".
Perkataan "mungkin" menunjukkan ketidakpastian dari pakar cuaca
karena ketidaksempurnaan pengetahuannya dalam membuat prakiraan.
b. Misalnya, Anda mengatakan bahwa Pemilu akan berjalan dalam bentuk
salah satu dari tiga skenario berikut. Skenario pertama, berlangsung
aman; skenario kedua, ada kerusuhan kecil dan tidak memiliki dampak
berarti; skenario ketiga, terjadi kerusuhan dan menyebabkan Pemilu
gagal. Kemudian, Anda membuat prediksi untuk masing-masing
skenario tersebut. seperti ditunjukkan dalam Tabel 1.1 berikut.

Tabel 1.1
Ketidakpastian Usaha Menjelang Pemilu
Penjualan Laba
Skenario Kejadian Pemilu
(Rp milyar) (Rp milyar)
Aman 500 50
Ada Gangguan Kecil 400 30
Pemilu Gagal 100 5

Melalui tabel tersebut, Anda mengungkapkan skenario dan dampaknya


pada perusahaan Anda. Apabila skenario pertama yang terjadi yaitu
 ADBI4211/MODUL 1 1.5

Pemilu berjalan dengan aman, tertib, dan lancar, Anda optimis akan
mencapai tingkat penjualan Rp500 milyar dengan meraup laba Rp50
milyar. Tetapi, bila Pemilu mengalami gangguan kecil, Anda
memperkirakan penjualan perusahaan Anda hanya mencapai Rp400
milyar dengan tingkat keuntungan Rp30 milyar. Bila skenario ketiga
yang terjadi, yaitu Pemilu gagal, Anda hanya mampu mencapai
penjualan Rp100 milyar dan mengalami kerugian sebesar Rp5 milyar.

Apabila Anda ditanya, seberapa besar kemungkinan dari masing-masing


kejadian tersebut akan terjadi? Anda tidak dapat menjawab karena tidak
ada data yang mendukung. Seberapa besar kemungkinan Pemilu akan
berjalan aman? Tidak tahu. Seberapa besar kemungkinan Pemilu akan
menghadapi gangguan kecil? Tidak tahu. Berapa besar kemungkinan
Pemilu akan gagal? Jawabnya juga tidak tahu. Itulah yang dimaksudkan
dengan ketidakpastian.

Tabel 1.2
Perbedaan Ketidakpastian dengan Risiko

Ketidakpastian Risiko
• Jenis subjek yang tidak • Ukuran kuantitas (quantity
kuantitatif subject) ukuran empiris
• Tidak dapat mengukur • Dapat mengukur
fluktuasi dengan probabilitas kemungkinan nilai suatu
kejadian dengan fluktuasi
• Tidak ada data pendukung • Ada data pendukung
mengukur kemungkinan (pengetahuan) mengenai
kejadian kemungkinan kejadian
• Unknown and unquantified • Unknown but unquantified
outcomes outcomes

3. Tingkatan Ketidakpastian
Ketidakpastian selalu berhubungan dengan keadaan yang memiliki
beberapa kemungkinan kejadian dan dampaknya. Ketidakpastian
(uncertainty) sering disebut "unexpected risk" atau risiko tak terduga dari
sebuah kejadian. Kondisi ketidakpastian timbul karena beberapa sebab,
antara lain: (1) Jarak waktu dimulai perencanaan atas kerugian sampai
1.6 Manajemen Risiko dan Asuransi 

kegiatan itu berakhir. Makin panjang jarak waktu makin besar


ketidakpastiannya; (2) Keterbatasan tersedianya informasi yang diperlukan;
dan (3) Keterbatasan pengetahuan atau keterampilan atau teknik mengambil
keputusan.
Ketidakpastian itu sendiri banyak tingkatannya. Ada beberapa tingkat
ketidakpastian dengan karakteristiknya masing-masing.

a. Ketidakpastian Sangat Tinggi (Relatif Pasti)


Pada tingkatan ketidakpastian yang tidak ada (sudah pasti), hasil bisa
diprediksi dengan relatif pasti. Pada tingkatan ini kondisi kepastian
sangat tinggi. Hukum alam merupakan contoh ketidakpastian tersebut.
Sebagai contoh, kita bisa memprediksi dengan pasti bahwa bumi
mengitari matahari selama 360 hari (satu tahun).
b. Ketidakpastian Objektif
Tingkatan selanjutnya adalah ketidakpastian obyektif, dengan contoh
adalah dadu, jika kita melempar dadu, ada enam kemungkinan yaitu
angka 1, 2, 3, 4, 5, dan 6 (ada enam kemungkinan hasil). Kita bisa
menghitung probabilitas masing-masing angka untuk keluar yaitu 1/6.
c. Ketidakpastian Subjektif
Ketidakpastian subjektif mengandung pengertian psikologis yaitu
suasana pemikiran yang diliputi keraguan atau kesadaran akan
kurangnya pengetahuan mengenai hasil dari suatu peristiwa.
Ketidakpastian demikian disebut ketidakpastian subyektif yaitu penilaian
individu (berdasarkan atas perilaku, pengalaman, dan pengetahuannya)
terhadap situasi (yang obyektif).
Contoh adalah kecelakaan mobil. Identifikasi hasil dan probabilitas
(kemungkinan) yang berkaitan dengan kecelakaan mobil lebih sulit
dilakukan. Sebagai contoh, jika kita pergi ke luar dengan mobil, berapa
besar probabilitas kita mengalami kecelakaan mobil? dan jika terjadi
kecelakaan, kerusakan atau kerugian yang bagaimana yang akan kita
dapatkan? Tidak mudah untuk menjawab pertanyaan tersebut.
d. Ketidakpastian Sangat Tidak Pasti
Ketidakpastian sangat tidak pasti adalah ketidakpastian yang jelas-jelas
sulit untuk memprediksi atau mengidentifikasi hasil dari suatu peristiwa.
Contoh eksplorasi angkasa. Kita tidak tahu apa hasil yang akan diperoleh
dari eksplorasi angkasa, apakah akan bertemu dengan makhluk asing
 ADBI4211/MODUL 1 1.7

(alien), ataukah menemukan planet yang mirip bumi, atau apa yang akan
kita temukan. Sangat sulit memprediksi atau mengidentifikasi hasil yang
barangkali bisa diperoleh dari eksplorasi angkasa seperti itu. Tentu saja
juga akan sangat sulit menentukan probabilitas untuk masing-masing
kemungkinan hasil tersebut.

4. Hidup Penuh Ketidakpastian


Setiap manusia dalam perjalanan kehidupannya selalu dihadapkan akan
berbagai ketidakpastian dan perubahan, yang dapat menimbulkan sebuah
bencana atau musibah, yang dapat mengganggu atau meluluhlantakkan
tatanan dan kenyamanan kehidupan yang selama ini telah dimiliki dan
dijalani. Ketidakpastian ini merupakan sebuah peristiwa atau rangkaian
peristiwa, yang dapat terjadi di segala waktu terhadap setiap orang, dan bila
kemudian ternyata terjadi maka akan menimbulkan penderitaan, kesakitan,
dan/atau kerugian keuangan yang tidak sedikit. Ketidakpastian ini dinamakan
risiko, dan semua manusia memiliki risikonya sendiri-sendiri serta tidak ada
seorang pun yang terlepas dari risiko selama berada dalam kehidupan dalam
dunia ini.
Kematian merupakan hal yang pasti bagi manusia, tetapi bagaimana, di
mana, dan kapan terjadinya merupakan hal yang tidak pasti. Dengan kata
lain, dalam suatu kepastian masih terdapat ketidakpastian yang dapat
menimbulkan kerusakan atau kerugian baik secara fisik maupun non fisik.
Selain kematian dan penyakit, manusia dihadapkan dengan risiko lainnya
yang mengancam harta benda yang dimilikinya, misalnya akibat terjadinya
kebakaran, kebongkaran, kecurian, kebanjiran, gempa bumi, tsunami,
kecelakaan, dan sebagainya.
Hidup yang selalu berdampingan dengan risiko, mengharuskan
seseorang untuk berpikir dan mencari cara agar kehidupan dapat berlangsung
dengan lebih tenang dan nyaman, sehingga tujuan keuangan yang ingin
dicapai dan dijalani, dapat terlaksana dengan baik dan tepat waktu.
Setiap manusia dalam perjalanan kehidupannya selalu dihadapkan akan
berbagai ketidakpastian dan perubahan. Hal ini disebabkan karena begitu
banyak peristiwa atau kejadian akibat perubahan dan perkembangan
teknologi, sosial, budaya, dan politik yang berada di luar kemampuan
manusia itu sendiri. Semakin bervariasi dan berkembangnya segala sesuatu di
dunia ini maka ketidakpastian pun akan selalu berubah dan semakin
kompleks.
1.8 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Dalam upaya mencapai tingkat hidup yang lebih baik, aman dan
nyaman, suatu ketidakpastian sebagaimana tersebut di atas, menjadi suatu
tantangan yang harus dipikirkan secara matang. Sehingga walaupun suatu
peristiwa tidak dapat dicegah terjadinya maka akibat yang ditimbulkannya
yaitu kerusakan/kerugian baik yang bersifat materi maupun nonmateri, dapat
ditangani dengan baik.
Kerugian dapat saja terjadi walaupun tanpa adanya suatu
peristiwa/bencana misalnya, inflasi dan deflasi. Memang kerugian yang
terjadi bersifat materi, tetapi "stress" serta gangguan pikiran berat yang
ditimbulkannya merupakan bentuk kerugian nonmateri yang tidak dapat
dikesampingkan begitu saja yang pada akhirnya juga memengaruhi kerugian
materi.
Dalam modul ini, pembahasan akan difokuskan hanya pada
kemungkinan terjadinya kerugian materi. Risiko yang dihadapi setiap orang
atau institusi bersifat individual dan conditional sehingga kemungkinan
terjadinya dan kerusakan/kerugian yang diakibatkannya dapat berbeda satu
dengan yang lain, tergantung keadaan masing-masing.
Risiko yang terkait dengan alam, bila terjadi dapat menimbulkan dampak
kerugian yang sangat besar. Sebut saja peristiwa Tsunami di Aceh yang
terjadi pada akhir tahun 2004 atau Gempa yang terjadi di Yogyakarta pada
tahun 2005, atau gempa dan tsunami di Palu-Sulawesi Tengah pada tahun
2018. Ketiga peristiwa tersebut menimbulkan kerugian yang sangat
"dahsyat". Selain kerugian materi, banyak korban mengalami luka ringan
sampai berat dan bahkan meninggal dunia.
Pembalakan liar di berbagai hutan, pembuangan sampah di sungai-
sungai, pembangunan gedung-gedung termasuk mal-mal tanpa
memperhatikan daerah resapan air, serta penggunaan sumber daya alam yang
berlebihan oleh manusia membuat kondisi alam berubah sangat cepat dan
menuju ke arah kehancuran. Istilah saat ini yang sering digunakan adalah
pemanasan global atau "global warming".
Gunung es di berbagai belahan dunia pun sudah mulai mencair dan
bahkan diperkirakan pencairan ini akan semakin hari semakin cepat. Secara
umum diketahui bahwa permukaan air laut semakin tinggi, tetapi banyak
yang tidak menyadari dampaknya yang dapat menenggelamkan beberapa
pulau kecil dan semakin banyak permukaan daratan yang tertutup air laut.
Perubahan alam ini juga menimbulkan berbagai jenis penyakit baru yang
sebelumnya tidak dikenal, yang mungkin merupakan akibat mikro organisme
 ADBI4211/MODUL 1 1.9

dan bakteri yang mengalami perubahan bentuk dan sifat. Dengan kata lain,
risiko yang dihadapi manusia atas perubahan alam semakin meningkat.
Kemajuan teknologi adalah untuk meningkatkan kualitas kehidupan
manusia yang lebih baik, dan manusia selalu ingin mencapai yang lebih
modern, cepat, dan lebih tinggi. Namun, kemajuan teknologi menimbulkan
suatu risiko yang besar apabila tidak digunakan dengan benar atau digunakan
untuk tujuan kejahatan. Teknologi juga tidak luput dari suatu cacat, karena
diciptakan oleh manusia yang memiliki keterbatasan, walau telah diuji
berulang kali. Teknologi memerlukan perawatan yang memadai agar dapat
dipergunakan dengan selamat dan dalam waktu yang relatif lebih lama.
Selain itu, teknologi saat dipergunakan memerlukan suatu kehandalan dan
ketepatan manusia selaku operator, sesuai dengan tata cara penggunaannya.
Ada beberapa risiko yang bila terjadi dapat ditanggulangi sendiri, dengan
mempersiapkan dan memakai dana yang dimiliki. Namun, sangat banyak
risiko yang melampaui kemampuan keuangan bila terjadi, dan dapat
membuat seseorang atau suatu organisasi usaha mengalami kesulitan
keuangan dan/atau bangkrut.
Untuk menghindari risiko yang dapat mengakibatkan suatu kehidupan
seseorang atau kegiatan usaha berubah 180 derajat dan akhirnya menyesali
semua yang telah terjadi, bahkan disalahkan baik oleh keluarga maupun
pemegang saham bagi organisasi usaha. Pengelolaan risiko harus dilakukan
secermat mungkin, yang dalam hal ini melalui proteksi asuransi. Dengan
membayar sejumlah uang (premi) yang relatif kecil dibanding dengan risiko
yang dihadapi, potensi kerugian besar yang dihadapi dapat ditanggulangi oleh
asuransi.
Prinsip gotong royong yang melekat pada masyarakat Indonesia,
sebenarnya sangat mirip dengan cara kerja perusahaan asuransi. Saat sanak
saudara mengalami kesulitan dan atau kematian, maka keluarga dan/atau
sahabat akan menolong untuk meringankan beban penderitaan sanak saudara
yang menderita tersebut.
Begitu pun dengan cara kerja asuransi, ketika dari pembayaran premi
para pembeli polis, akan terbentuk dana yang digunakan untuk membayar
klaim, jika terjadi. Asuransi membantu tertanggung atau pembeli polis dalam
mengubah sebuah ketidakpastian menjadi sebuah perspektif kepastian
maksimal, dalam arti menanggulangi risiko sesuai dengan kondisi polis.
Dalam mencapai tujuan keuangan sesuai dengan yang direncanakan
seseorang memerlukan perlindungan, dalam hal ini jaminan asuransi, agar
1.10 Manajemen Risiko dan Asuransi 

rencana tujuan keuangan tidak terganggu jika terjadi suatu musibah. Dengan
adanya perasaan aman karena terlindungi, seseorang dapat menikmati
kehidupannya dengan lebih aman dan nyaman. Demikian juga dalam dunia
usaha, terutama jenis usaha komersial yang tujuan akhirnya adalah
memberikan keuntungan kepada pemegang saham. Diperlukan perlindungan
dalam melakukan kegiatan agar jika terjadi suatu musibah, kerugian yang
terjadi dapat terlindungi, dalam hal ini jaminan asuransi.
Dengan demikian, baik kegiatan individu maupun kegiatan dalam dunia
usaha, yang penuh dengan kemungkinan terjadinya suatu peristiwa yang
mendatangkan kerugian, diperlukan perlindungan maksimal dari suatu
ketidakpastian. Sehingga kegiatan individu maupun kegiatan dalam dunia
usaha, dapat berjalan lancar sebagaimana direncanakan.

L AT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut.

1) Jelaskan tentang konsep ketidakpastian dan berikan contohnya.


2) Sebutkan dan jelaskan macam-macam tingkatan ketidakpastian.

Petunjuk Jawaban Latihan

Sebelum menjawab soal latihan di atas, pertama-tama harus dipahami


dulu pengertian tentang ketidakpastian itu sendiri. Setelah memahami
pengertian ketidakpastian, nanti akan dapat memberikan contoh dari
ketidakpastian.
Demikian pula halnya dengan persoalan tingkatan ketidakpastian. Anda
harus membaca dengan teliti tingkatan ketidakpastian dan contohnya.

R A NG KU M AN

Semua aktivitas manusia maupun perusahaan selalu akan


berhadapan dengan ketidakpastian. Ketidakpastian atau uncertainty
dalam arti sempit sering diartikan dengan keadaan ketika ada beberapa
kemungkinan kejadian dan setiap kejadian akan menyebabkan hasil yang
 ADBI4211/MODUL 1 1.11

berbeda. Sedangkan ketidakpastian dalam arti yang luas adalah suatu


pengukuran ketika validitas dan ketepatan hasilnya masih diragukan.
Ada beberapa tingkatan ketidakpastian, antara lain: (1)
ketidakpastian sangat tinggi, (2) ketidakpastian objektif, (3)
ketidakpastian subjektif, (4) ketidakpastian sangat tidak pasti.
Dalam perjalanan hidup manusia selalu dihadapkan pada berbagai
ketidakpastian dan perubahan, yang dapat menimbulkan sebuah bencana
atau musibah yang dinamakan risiko. Semua manusia memiliki risikonya
sendiri-sendiri serta tidak ada seorang pun yang terlepas dari risiko
selama berada dalam kehidupan dalam dunia ini.

TE S F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat.

1) Keadaan di mana ada beberapa kemungkinan kejadian dan setiap


kejadian akan menyebabkan hasil yang berbeda, dinamakan...
A. uncertainty
B. certainty
C. unrisk
D. risk

2) Pernyataan berikut yang tidak menunjukkan risiko adalah...


A. unknown and unquantified outcomes
B. ada data pendukung (pengetahuan) mengenai kemungkinan kejadian
C. dapat mengukur kemungkinan nilai suatu kejadian dengan fluktuasi
D. unknown but unquantified outcomes

3) Istilah ketidakpastian sering disebut...


A. expected return
B. expected risk
C. imperfect knowledge
D. unexpected risk

4) Peluang munculnya mata dadu bilangan prima pada saat kita melempar
mata dadu adalah ½. Ketidakpastian ini disebut…
A. ketidakpastian relatif
B. ketidakpastian objektif
C. ketidakpastian subjektif
D. ketidakpastian sangat pasti
1.12 Manajemen Risiko dan Asuransi 

5) Risiko yang disebabkan oleh alam adalah…


A. tsunami
B. kecurian
C. kebakaran
D. perampokan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADBI4211/MODUL 1 1.13

Kegiatan Belajar 2

Pengertian dan Komponen Risiko

1. Pendahuluan
Risiko merupakan kata yang sudah kita dengar hampir setiap hari.
Biasanya kata tersebut mempunyai konotasi yang negatif, sesuatu yang tidak
kita sukai, sesuatu yang ingin kita hindari. Sebagai contoh, jika kita jalan
keluar dengan mobil, maka ada risiko mobil kita bertabrakan dengan mobil
lainnya (kejadian yang tidak kita inginkan). Jika kita mempunyai saham, ada
risiko harga saham yang kita pegang turun nilainya, sehingga kita tidak
memperoleh keuntungan (kejadian yang tidak kita harapkan).
Apa yang dimaksud dengan risiko? Risiko bisa didefinisikan dengan
berbagai cara. Sebagai contoh, risiko bisa didefinisikan sebagai kejadian
yang merugikan. Definisi lain yang sering dipakai untuk analisis investasi,
adalah kemungkinan hasil yang diperoleh menyimpang dari yang diharapkan.
Deviasi standar merupakan alat statistik yang bisa digunakan untuk
mengukur penyimpangan, karena itu deviasi standar bisa dipakai untuk
mengukur risiko. Pengukuran yang lain adalah menggunakan probabilitas.
Sebagai contoh, pengemudi kendaraan orang muda lebih sering mengalami
kecelakaan dibandingkan dengan orang dewasa. Probabilitas terjadinya
kecelakaan untuk orang muda lebih tinggi dibandingkan dengan untuk orang
dewasa. Karena itu, risiko kecelakaan untuk orang muda lebih tinggi
dibandingkan untuk orang dewasa.
Risiko dalam berbagai bentuk dan sumbernya merupakan komponen
yang tak terpisahkan dari setiap aktivitas ekonomi. Hal ini dikarenakan masa
depan merupakan sesuatu yang sangat sulit diprediksi. Tidak ada seorang pun
di dunia ini yang tahu dengan pasti apa yang akan terjadi di masa depan,
bahkan mungkin satu detik ke depan. Selalu ada elemen ketidakpastian yang
menimbulkan risiko.
Seandainya seluruh aktivitas ekonomi di dunia bebas dari risiko,
kehidupan ekonomi akan menjadi sangat sederhana, karena jika hasil akhir
dari setiap aktivitas sudah diketahui sejak awal, kehidupan menjadi sesuatu
yang membosankan. Tidak ada dinamika dan perubahan yang membuat
peradaban manusia berputar.
1.14 Manajemen Risiko dan Asuransi 

2. Pengertian Risiko
Perkataan risiko hampir selalu ditemukan dalam setiap segi kehidupan
manusia baik sebagai individu, keluarga, masyarakat maupun dalam dunia
usaha baik terkait secara ekonomi, sosial maupun politik.
Kata "risiko" pada umumnya membuat bayangan akan sesuatu yang
menakutkan, tak mengenakkan dan kondisi tak nyaman. Oleh karena itu,
tidak heran jika banyak orang menganggap bahwa risiko itu selalu
berkonotasi negatif, membawa keburukan, tak ada untungnya, dan patut
dihindari bahkan dijauhi atau jika mungkin, ditiadakan. Berbagai usaha
dilakukan manusia dalam rangka menghindari, menghapuskan, mengurangi,
membatasi atau mengalihkan kepada pihak lain.
Risiko merupakan suatu konsepsi dengan berbagai makna, tergantung
atas konteks disiplin ilmu atau cara pandang yang menggunakannya. Bagi
orang awam, risiko diartikan sebagai menghadapi kesulitan atau bahaya,
yang mungkin menimbulkan musibah cedera atau hal-hal semacam itu yang
sifatnya akan merugikan. Cara pandang matematis melihat risiko dari sudut
tingkah laku daripada fenomenanya, "Risiko adalah tingkat penyebaran nilai
dalam suatu distribusi di sekitar nilai rata-ratanya". Ini berarti, makin besar
tingkat penyebarannya, akan makin besar risikonya. Kamus Besar Bahasa
Indonesia mendefinisikan risiko sebagai akibat yang kurang menyenangkan
(merugikan, membahayakan) dari suatu perbuatan atau tindakan.
Adapun Joel G. Siegel dan Jae K. Shim mendefinisikan risiko pada tiga
hal: pertama, adalah keadaan yang mengarah kepada sekumpulan hasil
khusus, ketika hasilnya dapat diperoleh dengan kemungkinan yang telah
diketahui oleh pengambil keputusan. Kedua, adalah variasi dalam
keuntungan, penjualan, atau variabel keuangan lainnya. Dan ketiga, adalah
kemungkinan dari sebuah masalah keuangan yang memengaruhi kinerja
operasi perusahaan atau posisi keuangan seperti risiko ekonomi,
ketidakpastian politik, dan masalah industri.
Pandangan dari berbagai pihak terkait risiko dimana masing-masing
melihat dari sudut pandang yang berbeda sehingga menimbulkan pengertian
berbeda pula antara lain berikut ini.
(1) Sasaran yang diragukan berkaitan dengan hasil dalam situasi tertentu.
(2) Risiko adalah keraguan atau ketidakpastian hasil dalam suatu situasi
yang telah ditetapkan semula.
(3) bahwa hasil yang sebenarnya bisa berbeda dengan hasil yang
diperkirakan sebelumnya.
 ADBI4211/MODUL 1 1.15

(4) Risiko adalah kemungkinan akan terjadinya suatu kejadian yang


merugikan atau risiko adalah peluang terjadinya kerugian.
(5) Risiko adalah kombinasi dari bahaya-bahaya.
(6) Risiko adalah kemungkinan terjadinya suatu peristiwa di masa yang akan
datang, dan jika peristiwa tersebut terjadi, akan mendatangkan kerugian.
(7) Kemungkinan terjadinya suatu peristiwa yang tidak diinginkan.
(8) Kerugian yang kebetulan terjadi.
(9) Uncertainty about future events.
(10) The mismatching of interest rate bases for associated assets and
liabilities.
(11) Risk is a conditions in which there is a possibility of an adverse
deviation from a desired outcome that is expected or hope for.

Berdasarkan beberapa definisi di atas, sebenarnya dapat disimpulkan


bahwa risiko adalah bentuk keadaan ketidakpastian tentang suatu keadaan
yang akan terjadi nantinya (future) dengan keputusan yang diambil
berdasarkan berbagai pertimbangan pada saat ini.
Sering orang mempersamakan pengertian risiko dengan peril dan hazard.
Memang ketiga istilah tersebut berkaitan erat satu sama lain akan tetapi
berbeda dalam pengertian. Peril adalah suatu peristiwa yang dapat
menimbulkan kerugian, sedangkan hazard adalah keadaan yang dapat
memperbesar kemungkinan terjadinya suatu peril.

a. Perils (Bencana, Musibah)


Peril dapat didefinisikan sebagai penyebab langsung terjadinya kerugian.
Orang-orang dapat mengalami kerugian atau kerusakan karena terjadinya
berbagai perils atau bencana. Bencana yang sering terjadi adalah kecelakaan,
kebakaran, kecerobohan dan ketidak-jujuran. Bencana-bencana yang dapat
menimpa harta-benda dan penghasilan seharusnya dicermati dan dipelajari
oleh pengelola risiko sehingga perlindungan yang tepat dapat dilakukan
untuk mengendalikannya.

b. Hazards (Bahaya)
Dibalik suatu bencana atau peril biasanya ada penyebab sesungguhnya.
Misalnya, kebakaran yang berkobar di sebuah bengkel adalah peril, tetapi
mungkin sebelum kebakaran di tempat tersebut terdapat kain-kain
berlumuran minyak tanah berserakan di sekitar bangunan bengkel sebagai
1.16 Manajemen Risiko dan Asuransi 

penyebab awal dari kebakaran tersebut. Keadaan yang buruk tersebut


menjadi penyebab kebakaran yang sesungguhnya.
Hazard atau bahaya dapat didefinisikan sebagai keadaan yang dapat
menimbulkan atau meningkatkan terjadinya kerugian (chance of loss) dari
suatu bencana yang terjadi. Hal-hal seperti pemeliharaan rumah tangga yang
buruk, jalan raya yang rusak berlobang, mesin yang tidak terawat, dan
pekerjaan yang berbahaya adalah hazards, karena itu semua merupakan
keadaan yang dapat meningkatkan terjadinya kerugian.

Terdapat empat tipe Hazard, antara lain berikut ini.


a) Hazard Fisik (Physical Hazard)
Physical Hazards adalah hazards yang berkenaan dengan aspek-aspek
fisik dari risiko yang dapat memengaruhi timbulnya atau besarnya suatu
kerugian, baik dari segi sering atau jarang terjadinya (frequency) maupun
dari segi tingkat keparahan dari kerugian atau kerusakannya (severity).

Untuk memperjelas pengertian dan memberikan gambaran yang lebih


jelas, berikut ini adalah contoh-contoh physical hazard.

1) Bangunan
(1) Dinding yang terbuat dari kayu.
(2) Atap dari bahan lemah dan mudah terbakar.
(3) Gudang yang menyimpanbarang-barang mudah terbakar, seperti:
bahan-bahan kimia dan minyak tanah.
(4) Dinding bangunan dari batu bata atau beton.

Hazards pada item (1), (2), dan (3) mengandung physical hazard
tinggi yang dapat memudahkan terjadinya kebakaran ataupun juga
dapat memperbesar kerugian yang ada jika terjadinya kebakaran.
Sedangkan hazards pada item (4) mengandung physical hazards
yang rendah.

2) Kendaraan Bermotor
Berkendara di kota-kota sibuk dan padat lalu lintas:
(1) parkir di luar (tidak dalam garasi) pada waktu malam hari;
(2) penggunaan sebagai taksi (komersil);
(3) parkir dalam garasi tertutup.
 ADBI4211/MODUL 1 1.17

3) Tanggung gugat
(1) penggunaan bahan-bahan kimia, minyak tanah atau bensin di
tempat kerja.
(2) kegiatan kerja yang menimbulkan banyak debu di tempat kerja.
(3) Upah karyawan/buruh yang terlalu rendah, atau kurangnya
kesejahteraan dan keselamatan kerja.
(4) penggunaan sistem pencegahan polusi di lingkungan ternpat
kerja.

Kondisi pada item (1), (2), dan (3) menunjukkan physical hazards
yang bagus, sedangkan item (4) adalah physical hazard yang
rendah.

b) Hazard Moral (Moral Hazards)


Moral Hazards adalah hazards yang berkenaan dengan sikap dan tingkah
laku orang-orang yang terkait dengan suatu risiko. Moral hazards ini
sangat berpengaruh terhadap besarnya atau tingkat keparahan kerugian.
Contoh dari moral hazards adalah seseorang mempertanggungkan rumah
tinggalnya terhadap risiko kebakaran. Pada suatu hari rumah tersebut
mengalami kebakaran. Sebenarnya, kebakaran tersebut dapat dicegah
seandainya ia berusaha melakukan pemadaman selagi api masih kecil.
Namun hal itu tidak ia lakukan sehingga api membesar dan
memusnahkan rumahnya. Dalam contoh ini tampak sikap mental
seseorang yang dapat memperbesar terjadinya kerugian.

Kadang-kadang Moral Hazards dapat timbul akibat hubungan yang


buruk dari suatu manajemen perusahaan yang salah (Bad or
Mismanagement) seperti upah pekerja yang rendah atau perlakuan yang
tidak adil, dan lain-lain. Hal-hal seperti ini akan memicu timbulnya suatu
peluang risiko kerusuhan/pemogokan yang lebih tinggi dari normalnya.

Selain itu dalam hubungannya dengan moral hazard yang ada, perlu juga
dipertimbangkan faktor budaya dan kultur masyarakat (Social Culture)
karena faktor tersebut cukup berpengaruh terhadap tingkat risiko dan
kejadian klaim yang mungkin muncul. Misalnya, dalam suatu kota yang
mempunyai tingkat kemiskinan tinggi akan mengakibatkan
meningkatnya tingkat kejahatan yang ada dalam masyarakat kota
1.18 Manajemen Risiko dan Asuransi 

tersebut, sehingga dapat mempunyai hubungan dengan tingkat klaim


terhadap risiko kehilangan atau kebongkaran.

c) Morale Hazards
Morale hazards adalah adanya peningkatan bahaya-bahaya kerugian
karena risiko yang timbul dari sikap berbeda tertanggung yang
disebabkan sudah adanya jaminan asuransi. Contoh adalah seseorang
yang memiliki kendaraan dan telah ia asuransikan. Karena merasa
mobilnya telah diasuransikan maka ia sering kali bersikap kurang hati-
hati, misalnya dalam memarkir kendaraan atau dalam mengendarainya
dibandingkan dengan jika kendaraan tersebut tidak diasuransikan. Sikap
yang demikian adalah berbahaya dan dapat memperbesar terjadinya
bencana atau peril.

Perbedaan antara bahaya moral dan bahaya morale adalah bahaya moral
timbul apabila tertanggung menciptakan kerugian untuk mendapatkan
keuntungan, sedangkan bahaya morale timbul karena tertanggung tidak
melindungi hartanya atau ia lalai karena merasa hartanya telah
diasuransikan.

d) Legal Hazard
Sering kali berdasarkan peraturan atau perundang-undangan yang
bertujuan melindungi masyarakat dalam kenyataan sehari-hari justru
diabaikan atau tidak dihiraukan, sehingga memperbesar terjadinya peril
atau bencana.

Sebagai contoh adalah asuransi kecelakaan kerja yang bersifat wajib


diselenggarakan oleh pemberi kerja bagi kepentingan para pekerja.
Kewajiban-kewajiban hukum lain seperti pengadaan fasilitas
keselamatan kerja, aturan jam bekerja, dan lain-lain sering diabaikan
oleh pihak pemberi kerja. Hal demikian disebut legal hazard karena
dapat meningkatkan terjadinya peril atau bencana yang merugikan.

3. Komponen Risiko
Suatu risiko dapat terjadi bila terdapat 4 unsur yaitu sumber, ancaman,
perubahan, dan akibat. Jika suatu sumber menghadapi bahaya dari suatu
ancaman dan terjadi suatu perubahan keadaan atau kondisi sehingga
 ADBI4211/MODUL 1 1.19

memperburuk keadaan sehingga terjadi suatu peristiwa yang mengakibatkan


suatu kerugian maka terjadilah suatu risiko.
a. Sumber (resources)
Sumber merupakan obyek yang dapat terancam bahaya dan mengalami
kerusakan/cidera/kerugian yaitu manusia (jiwa, raga, kesehatan), harta
benda (bangunan, isi bangunan, kendaraan, dan lain-lain), dan tanggung
jawab (yang timbul sebagai akibat suatu tindakan pelanggaran hukum).
b. Ancaman (threats)
Ancaman merupakan bahaya yang dapat berasal dari alam (banjir,
gempa bumi, letusan gunung berapi, angin topan, tanah longsor, tsunami
dll), tindakan manusia (kelalaian, kejahatan) dan peraturan (yang jika
dilanggar menimbulkan sanksi).
c. Modifikasi (modifying factors)
Modifikasi adalah keadaan khusus, internal maupun external dari suatu
sumber, yang bertendensi meningkatkan atau menurunkan suatu
kemungkinan menjadi kenyataan atau tingkat keparahan.
d. Akibat (consequenses)
Akibat yang dimaksud adalah konsekuensi dari bahaya yang menimpa
suatu sumber, yang dapat mengakibatkan kerugian secara fisik (sakit,
cidera, kematian, rusak atau hancur atau hilangnya harta benda dan lain-
lain) dan/atau kerugian keuangan (biaya yang timbul dari suatu
peristiwa) dan/atau timbulnya suatu tanggung jawab.

Menghadapi risiko yang berasal dari alam, kemampuan manusia adalah


sangat terbatas, dalam arti tidak banyak yang dapat dilakukan atau bahkan
tidak dapat melakukan apapun untuk mencegahnya. Banjir mungkin dapat
dicegah dengan melakukan berbagai cara misalnya membuat saluran air yang
memadai, membuat bendungan, menanam pohon dan mempersiapkan daerah
resapan air dan lain-lain. Akan tetapi, turunnya hujan deras tidak dapat
dicegah terjadinya. Demikian juga terhadap terjadinya gempa bumi, letusan
gunung berapi, sambaran petir, dan tsunami.
Risiko yang berasal dari manusia dapat berupa kelalaian, kesengajaan
bahkan tindakan kejahatan. Walau dalam beberapa hal risiko demikian dapat
dicegah, tetapi tidak ada kepastian hal tersebut dapat menghilangkan risiko
yang setiap saat dapat terjadi, mengingat seseorang tidak dapat menguasai
atau mengetahui dengan pasti, kehendak atau tindakan orang lain.
1.20 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Pada prinsipnya, suatu ketentuan atau peraturan dibuat untuk tujuan baik.
Pelanggaran atasnya, sengaja maupun tidak, dapat mengakibatkan timbulnya
suatu kerugian hal mana merupakan risiko bagi si pelanggar. Suatu risiko
dapat datang setiap saat dengan sendirinya, dalam arti seseorang dapat
menghadapi risiko yang tidak ada kaitan dengan tindakannya secara pribadi,
misalnya banjir karena hujan lebat, tanah longsor akibat gempa bumi, letusan
gunung berapi dan kebakaran dari bangunan tetangga (risiko obyektif).
Selain itu juga terdapat risiko yang dihadapi seseorang karena suatu
tindakan atau sikap yang dipilihnya sendiri, misalnya mengendarai kendaraan
bermotor dengan kencang, berlayar dengan sampan, mendaki gunung, dan
melakukan suatu kegiatan usaha (risiko subjektif).
Dengan kata lain, disatu sisi setiap kegiatan selalu menghadapi risiko
dan disisi lain terdapat risiko yang tidak dapat dicegah atau dihindari. Oleh
sebab itu, dari saat ke saat manusia selalu berusaha untuk mengelola risiko
agar tetap dapat melakukan suatu kegiatan kehidupannya dan jika terjadi
suatu risiko, dapat diatasi.

L AT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut.
1) Orang sering menyebutkan bahwa risiko sama dengan peril atau hazard.
Jelaskan pengertian masing-masing?
2) Jelaskan komponen-komponen risiko?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk menjawab latihan ini, bacalah dengan cermat isi dari materi
Kegiatan Belajar 2. Cermati soal latihan dengan benar. Semua pertanyaan
dalam latihan di atas sudah dikemukakan dan diuraikan dengan jelas sebagai
materi belajar dalam modul ini. Anda tinggal mencermatinya poin demi poin
dan mengambil intisari tiap poin. Seandainya ada keraguan, diskusikan
dengan beberapa teman.
 ADBI4211/MODUL 1 1.21

R A NG KU M AN

Risiko dalam berbagai bentuk dan sumbernya merupakan komponen


yang tak terpisahkan dari setiap aktivitas ekonomi. Risiko adalah bentuk
keadaan ketidakpastian tentang suatu keadaan yang akan terjadi nantinya
(future) dengan keputusan yang diambil berdasarkan berbagai pertimbangan
pada saat ini.
Orang sering mempersamakan pengertian risiko dengan peril dan
hazard. Ketiga istilah tersebut berkaitan erat satu sama lain, akan tetapi
berbeda dalam pengertian. Peril adalah suatu peristiwa yang dapat
menimbulkan kerugian, sedangkan hazard adalah keadaan yang dapat
memperbesar kemungkinan terjadinya suatu peril. Ada empat tipe hazard,
antara lain (1) phisical hazards, (2) moral hazard, (3) morale hazard, dan
(4) legal hazard.
Suatu risiko dapat terjadi bila terdapat 4 unsur yaitu sumber, ancaman,
perubahan dan akibat.

TE S F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Untuk mengukur risiko dalam Statistika sering menggunakan istilah…


A. standar deviasi
B. modus
C. rata-rata
D. distribusi frekuensi

2) Penyebab langsung terjadinya suatu risiko dinamakan...


A. peril
B. moral hazards
C. morale hazard
D. legal hazard

3) Adanya peningkatan bahaya-bahaya kerugian karena risiko yang timbul


dari sikap berbeda tertanggung yang disebabkan sudah adanya jaminan
asuransi capacity.
A. peril
B. moral hazards
1.22 Manajemen Risiko dan Asuransi 

C. morale hazard
D. legal hazard

4) Asuransi kecelakaan kerja yang bersifat wajib diselenggarakan oleh


pemberi kerja bagi kepentingan para pekerja adalah….
A. peril
B. moral hazards
C. morale hazard
D. legal hazard

5) Berikut ini yang tidak termasuk ke dalam komponen risiko adalah….


A. sumber
B. ancaman
C. perubahan
D. ganti rugi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADBI4211/MODUL 1 1.23

Kegiatan Belajar 3

Kategori Risiko

ntuk memudahkan pengenalan risiko, secara umum risiko dapat


U
(1)
ditinjau dalam berbagai aspek sebagai berikut.
Risiko murni (pure risk) dan risiko spekulatif (speculative risk).
(2) Risiko statis (static risk) dan risiko dinamis (dynamic risk).
(3) Risiko keuangan (financial risk) dan risiko non keuangan (non financial
risk).
(4) Risiko dasar (fundamental risk) dan risiko khusus (particular risk).
(5) Risiko subyektif (subjective risk) dan risiko obyektif (objective risk).
(6) Risiko perusahaan.

1. Pure Risk dan Speculative Risk


Risiko murni (pure risk) adalah suatu risiko yang jika terjadi
menimbulkan kerugian semata, misalnya kebakaran gedung, kecelakaan
kendaraan bermotor dan banjir, kerusuhan, dan lain-lain. Suatu perusahaan
kemungkinan menghadapi berbagai risiko ini. Misalnya, kekayaan berupa
mesin ada kemungkinan mengalami kerusakan, mulai dari kerusakan kecil
sampai besar. Kekayaan berupa gedung juga ada kemungkinan mengalami
kerugian berupa kerusakan atau kehancuran.
Sedangkan risiko spekulatif (speculative risk) adalah suatu risiko yang
bilamana terjadi dapat menimbulkan dua kemungkinan yaitu kerugian atau
keuntungan. Misalnya, perusahaan yang menyimpan valuta asing seperti
US$, GB£, atau JPY dapat mengalami keuntungan atau kerugian. Simpanan
tersebut menguntungkan bila nilai tukar mata uang tersebut menguat. Nilai
simpanan tersebut meningkat bila dihitung dalam Rupiah. Sebaliknya, nilai
simpanan tersebut menurun bila dihitung dalam Rupiah pada saat nilai tukar
valuta asing tersebut melemah. Kebanyakan transaksi perusahaan yang
melibatkan aspek moneter secara langsung mengandung risiko spekulatif.
Jenis utama dari risiko murni yang dapat membuat rasa tidak aman
secara keuangan meliputi (1) risiko pribadi, (2) risiko properti, dan (3) risiko
tanggung jawab.
1.24 Manajemen Risiko dan Asuransi 

a. Risiko Pribadi
Risiko pribadi risiko yang secara langsung memengaruhi seorang
individu. Mereka melibatkan kemungkinan kerugian atau penurunan
pendapatan yang diperoleh, biaya tambahan, dan pengurangan aset keuangan.

Berikut ini empat risiko pribadi.


1) Risiko Kematian Dini
Kematian dini didefinisikan sebagai kematian kepala keluarga yang
mempunyai kewajiban keuangan yang harus dipenuhi. Kewajiban ini dapat
mencakup tanggungan jawab untuk memenuhi hutang dan pendidikan anak-
anak. Jika anggota keluarga yang masih hidup menerima sejumlah pengganti
pendapatan yang cukup dari dari sumber lain atau memiliki aset keuangan
yang cukup untuk menggantikan pendapatan yang hilang, mereka mungkin
tidak mengalami kesulitan finansial.
Kematian dini dapat menyebabkan masalah keuangan hanya jika yang
bersangkutan memiliki tanggung jawab keuangan yang harus dipenuhi.
Setidaknya ada empat biaya yang dihadapi dari kematian dini dari kepala
keluarga. Pertama, potensi pendapatan dari kepala keluarga terputus. Potensi
pendapatan didefinisikan sebagai nilai sekarang dari pendapatan keluarga di
masa depan pencari nafkah yang meninggal dunia. Kerugian ini sangat besar;
potensi pendapatan dari lulusan perguruan tinggi dapat mencapai lebih dari
Rp5.000.000,00. Kedua, biaya tambahan mungkin timbul karena biaya
pemakaman, tagihan medis yang tidak diasuransikan, dan warisan pajak.
Ketiga, karena pendapatan tidak cukup, beberapa keluarga mungkin memiliki
kesulitan menutup biaya. Akhirnya, biaya nonekonomi tertentu juga
dikeluarkan, termasuk kesedihan emosional, kehilangan panutan, serta
konseling dan bimbingan untuk anak-anak.

2) Risiko Pendapatan Tidak Cukup Selama Masa Pensiun


Risiko utama yang terkait dengan usia tua adalah pendapatan cukup
selama masa pensiun. Sebagian besar pekerja pensiun sebelum usia 65.
Ketika mereka pensiun, mereka kehilangan pendapatan yang mereka peroleh.
Kecuali mereka memiliki aset keuangan memadai yang menarik, atau
memiliki akses ke sumber-sumber pendapatan pensiun seperti Jaminan Sosial
atau pensiun swasta, mereka akan terkena ketidak-amanan keuangan selama
masa pensiun.
 ADBI4211/MODUL 1 1.25

Mayoritas pekerja mengalami pengurangan substansial dalam


pendapatan uang mereka ketika mereka pensiun, yang dapat mengakibatkan
standar berkurang hidup. Misalnya, menurut 2006 Current Survei Penduduk,
pendapatan uang rata-rata untuk semua rumah tangga di Amerika Serikat
adalah $ 46.326 pada tahun 2005. Sebaliknya, pendapatan rata-rata rumah
tangga dengan kepala rumah tangga berusia 65 tahun itu hanya $ 26.036 pada
tahun 2005, atau sekitar 44 persen less. 3 Jumlah ini umumnya tidak cukup
untuk pensiun pekerja yang memiliki biaya tambahan yang cukup besar,
seperti tagihan tinggi diasuransikan medis, pajak properti tinggi, atau satu
atau kedua pasangan membayar biaya perawatan jangka panjang di fasilitas
panti.
Selain itu, sebagian besar pekerja tidak menyimpan cukup untuk pensiun
yang nyaman. Selama 15 tahun berikutnya, jutaan pekerja Amerika akan
pensiun. Namun, jumlah yang mengkhawatirkan dari mereka akan finansial
tidak siap untuk pensiun yang nyaman. Menurut sebuah survei tahun 2006
yang disponsori oleh Manfaat Karyawan Research Institute, jumlah disimpan
untuk pensiun relatif kecil. Survei menemukan bahwa 53 persen dari semua
pekerja dilaporkan jumlah tabungan dan investasi, termasuk rumah mereka,
kurang dari $ 25.000. Hanya 12 persen melaporkan menabung S250,000 atau
lebih untuk pensiun (lihat Exhibit 1.2). Secara umum, jumlah ini relatif kecil
dan tidak akan memberikan pensiun yang nyaman.

3) Risiko Sakit
Sakit merupakan risiko pribadi lain yang sangat penting. Risiko sakit
meliputi pembayaran tagihan medis dan hilangnya kesempatan memperoleh
pendapatan. Biaya operasi besar telah meningkat secara substansial dalam
beberapa tahun terakhir. Misalnya, operasi jantung terbuka dapat biaya lebih
dari $300.000 transplantasi ginjal atau jantung dapat biaya lebih dari
$500.000, dan biaya kecelakaan melumpuhkan membutuhkan beberapa
operasi besar, operasi plastik, dan rehabilitasi dapat melebihi $600.000.
Selain itu, perawatan jangka panjang di sebuah panti jompo dapat biaya
$60.000 atau lebih setiap tahun. Kecuali Anda memiliki asuransi yang
memadai kesehatan, tabungan pribadi dan aset keuangan, atau sumber
penghasilan untuk memenuhi pengeluaran ini, Anda mungkin tidak aman
secara finansial.
1.26 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Hilangnya pendapatan yang diperoleh merupakan penyebab utama


ketidak-amanan keuangan jika cacat parah. Dalam kasus kecacatan jangka
panjang, ada kerugian besar dari pendapatan yang diperoleh, tagihan medis
terjadinya, imbalan kerja bisa hilang atau berkurang, tabungan sering habis,
dan seseorang harus mengurus orang cacat. Sebagian besar pekerja jarang
berpikir tentang konsekuensi keuangan dari kecacatan jangka panjang.
Probabilitas dari menjadi dinonaktifkan sebelum usia 65 adalah jauh lebih
tinggi daripada yang umum diyakini, terutama di usia muda. Berdasarkan
kalkulator interaktif dari nasional perusahaan asuransi jiwa, kemungkinan
bahwa laki-laki, usia 22, akan menjadi cacat selama 90 hari atau lebih
sebelum usia 65 adalah 21 persen. Angka yang sesuai untuk perempuan, usia
22, adalah 33 percent.4 Meskipun cacat untuk individu tertentu tidak dapat
diprediksi, dampak keuangan dari cacat total tabungan, aset, dan kemampuan
untuk mendapatkan penghasilan bisa parah. Secara khusus, hilangnya
pendapatan yang diperoleh selama kecacatan panjang dapat secara finansial
sangat menghancurkan.

4) Risiko Pengangguran
Risiko Pengangguran merupakan ancaman utama lain untuk keamanan
finansial. Pengangguran dapat hasil dari downswings bisnis siklus, perubahan
teknologi, dan struktural dalam perekonomian, faktor musiman, dan ketidak
sempurnaan di pasar tenaga kerja.
Beberapa tren penting telah memperburuk masalah pengangguran. Untuk
menekan biaya tenaga kerja, perusahaan-perusahaan besar telah
dirampingkan, dan tenaga kerja mereka telah berkurang secara permanen;
pengusaha semakin mempekerjakan pekerja sementara atau paruh waktu
untuk mengurangi biaya tenaga kerja; dan jutaan pekerjaan telah hilang ke
negara-negara asing karena outsourcing.
Apapun alasannya, pengangguran dapat menyebabkan ketidak-amanan
keuangan dalam setidaknya tiga cara. Pertama, pekerja kehilangan
pendapatan dan karyawan manfaat yang mereka peroleh. Kecuali ada
pendapatan pengganti yang memadai atau tabungan masa lalu yang menarik,
pekerja menganggur akan aman secara finansial. Kedua, karena kondisi
ekonomi, pekerja mungkin dapat bekerja hanya paruh waktu. Pendapatan
dikurangi mungkin tidak cukup dalam hal kebutuhan pekerja. Akhirnya, jika
durasi pengangguran diperpanjang dalam jangka panjang, tabungan masa lalu
dan tunjangan pengangguran dapat habis.
 ADBI4211/MODUL 1 1.27

b. Risiko Properti
Orang memiliki properti yang terkena risiko-risiko properti memiliki
properti yang rusak atau hilang dari berbagai penyebab. Real estate dan
properti pribadi dapat rusak atau hancur karena kebakaran, petir, banjir
bandang, puting beliung, dan banyak penyebab lainnya. Kerugian properti
(property loss) dapat diklasifikasikan dalam empat cara menurut
1) golongan properti;
2) sebab kerugian;
3) kerugian langsung dan tidak langsung;
4) kepentingan dalam properti.

1) Golongan Properti
Properti dapat dibagi dua golongan besar yaitu (a) properti tetap berupa
real estate atau tanah dan perlengkapannya, dan (b) properti bergerak atau
properti yang dapat dipindahkan dan tidak terikat pada tanah. Properti
bergerak umumnya dibagi dalam dua subgolongan yaitu (i) properti bergerak
yang digunakan, dan (ii) properti bergerak untuk dijual.
Properti tetap berupa real estate seperti: tanah kosong, gedung kantor,
pabrik, gudang, bengkel, atau struktur fisik lainnya. Properti bergerak
termasuk: mesin, mebelair, bahan mentah, barang dalam proses (properti
bergerak yang digunakan), barang jadi, dan barang dagangan (properti
bergerak untuk dijual).

2) Sebab Kerugian
Kemungkinan sebab-sebab kerugian properti sangat banyak sehingga
perlu diklasifikasikan dalam beberapa cara. Adapun klasifikasi sebab-sebab
kerugian properti terbagi dalam tiga golongan berikut ini.
a) Sebab fisik (physical peril), termasuk kekuatan alam seperti: api,
angin topan, dan ledakan yang merusak, atau menghancurkan
properti.
b) Sebab sosial (social peril) yaitu (i) penyimpangan dari perilaku
individu yang diharapkan seperti pencurian, perusakan,
penggelapan, atau kelalaian, dan (ii) kelainan dalam perilaku
kelompok seperti: pemogokan atau kerusuhan.
c) Sebab ekonomis (economic peril), dapat disebabkan faktor internal
atau eksternal seperti: debitur tidak dapat membayar pinjamannya
1.28 Manajemen Risiko dan Asuransi 

karena resesi ekonomi, atau kontraktor tidak dapat menyelesaikan


proyeknya sesuai jadwal karena kesalahan manajemen.

Satu atau lebih peril ini dapat mengakibatkan satu kerugian. Misalkan:
kelalaian seorang pekerja mengakibatkan suatu ledakan, resesi ekonomi dan
angin topan melumpuhkan tokoh debitor sehingga tidak dapat membayar
pinjamannya kepada grosir.

Klasifikasi lain membagi peril dalam


a) fisik;
b) manusia;
c) ekonomis.
Perbedaannya dengan klasifikasi pertama adalah bahwa sebab manusia
(human peril) termasuk sebab sosial dan sebab ekonomis seperti kesalahan
manajemen yang bersifat internal bagi perusahaan. Manajer risiko sebagian
besar berkepentingan dengan sebab fisik dan manusia.
Peril yang umum dihubungkan dengan kerugian properti adalah: api,
asap, ledakan, angin topan, tabrakan, kerusakan air, pecah kaca, kerusuhan,
perusakan, pencurian, ketidakjujuran karyawan, dan kegagalan seseorang
memenuhi kewajibannya. Empat peril dijelaskan untuk menunjukkan jenis
informasi yang diperlukan dalam mengenali dan mengukur kerugian serta
pengendaliannya.
a) Api yang Ditimbulkan oleh Pembakaran
Terjadinya api disebabkan adanya oksigen, zat yang dapat bersatu
dengan oksigen, dan sesuatu yang meningkatkan panas zat sampai titik
penyalaan. Kemudahan pembakaran tergantung dari:
(i) kecukupan oksigen;
(ii) rasio permukaan yang terekspos;
(iii) lamanya waktu zat terkena panas;
(iv) derajat kelembaban atmosfer.
Kepekaan properti terhadap panas sebagian tergantung dari
kemudahannya terbakar, tetapi api dapat juga merusak properti yang tidak
mudah terbakar, misalnya karena leleh, lumer, atau berubah bentuk.

b) Ledakan
Ledakan adalah ke luarnya energi dengan kekerasan yang cukup untuk
membuat cedera atau kerusakan. Terdapat empat kategori ledakan yaitu:
 ADBI4211/MODUL 1 1.29

(i) disintegrasi molekuler (ledakan TNT).


(ii) pembakaran cepat (ledakan debu, uap, dan gas di udara).
(iii) pemecahan nuklir.
(iv) pengeluaran energi nonreaktif ("ledakan" roda yang berputar dengan
kecepatan tinggi, ledakan ketel).

Kemudahan ledakan suatu zat tergantung dari:


(i) konsentrasi zat di udara (ledakan hanya mungkin dalam batas
kerapatan bahan yang dapat meledak).
(ii) ukuran partikel (umumnya makin kecil partikel makin besar
kemudahan meledak).
(iii) panas (bahan hanya dapat meledak jika temperaturnya melebihi titik
nyala).
(iv) tekanan (makin besar tekanan, makin banyak oksigen yang tersedia
untuk pembakaran).
(v) faktor-faktor lain (seperti lamanya bahan terekspos panas dan uap
air di udara).

c) Kejahatan
Kejahatan dapat dilakukan oleh orang luar atau orang dalam. Kejahatan
dapat diklasifikasikan menurut:
(i) sifatnya, seperti: pencurian, perampokan, perampasan, pengutilan,
pemalsuan.
(ii) pelakunya, yaitu: profesional, pencuri biasa, atau amatir.

Ketidakjujuran karyawan biasanya mengakibatkan penggelapan yaitu


mengambil barang milik pemberi kerja untuk kemanfaatannya sendiri. Tiga
kategori karyawan yang tidak jujur yaitu:
(i) pencuri matang yang bekerja di perusahaan dengan maksud
mencuri;
(ii) karyawan dengan keadaan keuangan darurat sebagai alasan untuk
mencuri dari pemberian kerjanya;
(iii) pencuri kecil yang mencuri kecil-kecilan dengan berbagai alasan,
mulai dari meringankan biaya hidup sampai ikut-ikutan.
1.30 Manajemen Risiko dan Asuransi 

2) Kerugian Langsung dan Tidak Langsung


Ada dua jenis utama dari kerugian yang terkait dengan perusakan atau
pencurian kekayaan: kerugian langsung dan kerugian tidak langsung atau
konsekuensial.
a) Kerugian Langsung.
Sebuah kerugian langsung didefinisikan sebagai kerugian keuangan
yang dihasilkan dari kerusakan fisik, kerusakan, atau pencurian
properti. Misalnya, jika Anda memiliki sebuah restoran yang rusak
oleh kebakaran, kerusakan fisik ke restoran ini dikenal sebagai
kerugian langsung, interior dinding robek oleh perusak, mobil
penyok dalam tabrakan, uang atau surat berharga dicuri dari lemari
besi.

b) Kerugian Tidak Langsung


Sebuah kerugian tidak langsung adalah kerugian finansial yang
dihasilkan tidak langsung dari terjadinya kerusakan atau pencurian
fisik kerugian langsung. Dengan demikian, selain kerugian
kerusakan fisik, restoran akan kehilangan keuntungan selama
beberapa bulan sementara restoran sedang dibangun kembali.
Hilangnya keuntungan akan menjadi kerugian konsekuensial.
Contoh lain dari kerugian konsekuensial adalah hilangnya sewa,
hilangnya penggunaan bangunan, dan hilangnya pasar lokal.
Properti mengalami kerugian tidak langsung bila nilainya berkurang
sebagai akibat kerusakan langsung pada properti lainnya. Pertama,
properti seperti daging, anggur, komputer, obat-obatan, atau
manuskrip kuno dapat rusak jika lingkungannya berubah karena
kerusakan langsung pada properti yang memengaruhi properti
tersebut seperti: pengendalian temperatur dan kelembaban udara,
AC, alat pemanas, atau mesin kekuatan listrik. Kedua, berbagai
properti terdiri dari dua atau lebih komponen, dan jika salah satu
komponen rusak atau hilang, maka nilai dari komponen lainnya
akan turun; contoh: mesin yang tidak dapat beroperasi karena ada
bagiannya (onderdil) yang rusak. Ketiga, suatu bangunan yang rusak
berat tetapi tidak hancur seluruhnya, sehingga perlu dibangun
kembali; besarnya kerugian tidak langsung berupa (i) biaya
pembongkaran bagian bangunan yang tidak rusak, dan (ii) nilai dari
bagian bangunan yang tidak rusak.
 ADBI4211/MODUL 1 1.31

4) Kepentingan dalam Properti


Properti mengandung pengertian yang lebih luas daripada faktor fisik
yang tampak. Menurut definisi hukum, properti menunjukkan sejumlah hak
yang dapat mengalir dari/atau merupakan bagian dari kekayaan fisik yang
tampak, dan yang masing-masing memiliki nilai tertentu sendiri-sendiri.
Hak-hak tersebut tercermin dalam kepentingan pihak-pihak dalam suatu
properti. Untuk mengenali dan mengukur kerugian properti, manajer risiko
harus memperhatikan berbagai jenis kepentingan tersebut.
(a) Pemilik.
Kepentingan properti yang paling jelas adalah kepemilikan sendiri.
Jika properti mengalami kerugian langsung atau tidak langsung,
pemilik menanggung jumlah kerugian tersebut. Jika suatu bisnis
hanya memiliki sebagian dari properti itu, maka bisnis itu hanya
menanggung bagian kerugian tersebut.

(b) Kreditur.
Kreditur mempunyai kepentingan atas properti yang digunakan
sebagai jaminan pinjamannya karena kemampuan kreditur untuk
menagih debitur menurun jika properti tersebut rusak atau hancur.
Kerugian potensialnya adalah sebesar saldo pinjaman yang belum
terbayar.

(c) Penjual atau Pembeli.


Pada prinsipnya, pihak yang memegang hak (title) pada saat properti
itu rusak atau hilang adalah pihak yang bertanggung jawab atas
kerugian tersebut. Contoh: barang yang dikirim c.i.f. atau f.o.b. titik
pengiriman, berarti penjual menyerahkan hak kepada pembeli pada
saat barang diserahkan kepada perusahaan pengangkutan karena
pembeli yang membayar biaya pengangkutan; sedangkan barang
yang dikirim f.o.b. titik tujuan, penjual mengalihkan hak kepada
pembeli bila barang diterima dari perusahaan pengangkutan.

(d) Penyewa.
Pada umumnya, penyewa tidak menghadapi eksposur kerugian
properti, tetapi terdapat perkecualian. Pertama, seorang penyewa
bertanggung jawab atas kerusakan pada premis yang disewa karena
kelalaiannya. Kedua, penyewa wajib mengembalikan properti
1.32 Manajemen Risiko dan Asuransi 

kepada pemilik dalam keadaan baik seperti pada waktu diterimanya


(kecuali keausan karena pemakaian), sehingga penyewa
bertanggung jawab atas kerusakan pada properti. Ketiga, penyewa
yang melakukan perbaikan atau penambahan atas properti untuk
kepentingannya berhak atas perbaikan tersebut jika dapat dibawa,
tetapi menjadi bagian dari properti jika perbaikan tersebut tidak bisa
dipindahkan.

(e) Penjamin.
Dalam hal ini, penjamin (bailee) adalah seseorang yang mengambil
alih pemilikan properti bergerak milik orang lain. Penjamin bisa
penatu, bengkel, gudang, atau perusahaan lain yang membersihkan,
memperbaiki, menyimpan, atau mengerjakan properti milik orang
lain. Pada dasarnya, penjamin bertanggung jawab atas kerusakan
pada properti yang dijamin karena kelalaiannya saja.

Kepentingan-kepentingan lain yang dapat menimbulkan eksposur


kerugian properti, termasuk: kemudahan yaitu hak yang diberikan
pemilikannya kepada pihak lain untuk menggunakan propertinya, seperti hak
untuk melewati properti atau menggunakan gudang untuk penyimpanan;
lisensi yaitu hak pribadi yang diberikan oleh pemilik kepada orang lain untuk
menggunakan propertinya untuk suatu maksud tertentu.

c. Risiko Tanggung Jawab


Setiap kegiatan usaha menghadapi kemungkinan adanya suatu kejadian
yang dapat menimbulkan tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga, yang
kadang menimbulkan akibat/kerugian yang tidak kecil. Tidak menjadi
masalah besar atau kecilnya suatu perusahaan atau berapa nilai kerugian yang
timbul (kerugian langsung), tetapi jika suatu kejadian menimbulkan suatu
tanggung jawab, akibatnya tidak dapat diabaikan antara lain karena
menyangkut masalah reputasi perusahaan (kerugian tidak langsung)
memungkinkan perusahaan ditinggalkan oleh konsumennya.
Risiko tanggung jawab adalah tipe risiko murni yang sering dihadapi
kebanyakan orang. Di bawah sistem hukum kita, Anda dapat bertanggung
jawab secara hukum jika Anda melakukan sesuatu yang mengakibatkan
cedera atau kerusakan properti milik orang lain. Putusan pengadilan dapat
 ADBI4211/MODUL 1 1.33

memerintahkan Anda untuk membayar kerugian bagi orang yang pernah


Anda lukai.
Di samping eksposur kerugian dari properti, suatu perusahaan juga
menghadapi kemungkinan bertanggung jawab secara hukum atas kerusakan
properti atau kecelakaan pribadi yang dialami oleh pihak lain. Istilah
tanggung jawab mempunyai pengertian kewajiban dan menyangkut konsepsi
hukuman bila tidak dipenuhi. Seseorang pada umumnya berkewajiban
terhadap orang lainnya, berdasar moral atau dasar lainnya, untuk berbuat
atau tidak berbuat sesuatu. Namun, undang-undang tidak hanya mengakui
tanggung jawab moral saja yang dapat ditegakkan secara hukum.
Tanggung jawab hukum (legal liability) didefinisikan sebagai tanggung
jawab yang diakui dan ditegakkan oleh pengadilan antara pihak yang
berperkara. Istilah tanggung jawab hukum lebih sempit daripada kewajiban
moral, karena pengadilan dan undang-undang menentukan tanggung jawab
hukum. Perusahaan bisnis dapat dituntut bertanggung jawab secara hukum
untuk produk yang cacat yang dapat merugikan atau melukai pelanggan;
dokter, pengacara, akuntan, insinyur, dan profesional lainnya dapat digugat
oleh pasien dan klien karena tindakan dugaan mal-praktik.

1) Jenis Tanggung Jawab Hukum


Seseorang atau suatu perusahaan dapat dikehendaki dua tanggung jawab
hukum utama yaitu (i) tanggung jawab perdata, dan (ii) tanggung jawab
pidana. Tanggung jawab perdata dibedakan dari tanggung jawab pidana
karena sifatnya, bentuk tuntutannya, dan hukumannya. Dalam tuntutan
pidana,prosedur hukumnya dimulai oleh pejabat penegak hukum (polisi,
kejaksaan) atas nama masyarakat atau negara.
Tuntutan perdata biasanya diajukan oleh sesuatu pihak terhadap pihak
lainnya atas kesalahan yang dituduhkan. Hukumannya terdiri atas ganti rugi
atas kerusakan atau kehilangan, pengembalian properti atau kerugian,
perintah penghentian untuk tindakan atau kegiatan selanjutnya, dan tindakan-
tindakan korektif lainnya termasuk kepemilikan properti atau
pertanggungjawaban atas properti yang dipercayakan. Tuntutan perdata ini
diajukan oleh pihak yang berperkara atas biayanya sendiri.
Konsepsi tanggung jawab perdata dapat diklasifikasikan ke dalam
berbagai jenis sumber tuntutan hukum yang diajukan untuk menentukan
tanggung jawab perdata yaitu yang timbul dari:
1.34 Manajemen Risiko dan Asuransi 

a) kontrak atau perjanjian serupa;


b) tindakan yang tidak benar (tort);
c) penipuan, kekeliruan, kesalahan, dan sebagainya yang biasanya
disebut tuntutan keadilan;
d) tuntutan dan tindakan korektif lainnya.

Tuntutan berdasarkan kontrak dan tindakan yang tidak benar menuntut


pembayaran uang. Tuntutan keadilan menuntut tindakan korektif lainnya,
seperti melaksanakan kontrak tertentu.
Untuk mengajukan tuntutan perdata diperlukan penggunaan teori
perolehan kembali (recovery) untuk memutuskan hak-hak para pihak yang
berperkara. Misalnya: pelanggaran kontrak sebenarnya bisa ditetapkan
sebagai perbuatan yang tidak benar. Penasihat hukum dari pihak penuntut
dapat memutuskan untuk mengajukan tuntutan berdasar hukum perjanjian
(contract law) untuk memperoleh kembali kerusakan yang diderita karena
pelanggaran, dan bukan mengajukan tuntutan berdasar hukum mengenai
perbuatan yang tidak benar (tort law) karena kesulitan dalam pembuktian.
Menunjukkan kelalaian dan kewajiban hukum tertuduh lebih sulit daripada
menunjukkan tidak dilaksanakannya kewajiban kontrak.
Kerusakan (damage) dapat bersifat khusus, umum, atau hukuman.
Kerusakan khusus (special damage) adalah kerugian yang tampak diderita
oleh penuntut seperti kehilangan penghasilan, biaya pengobatan. biaya
perbaikan properti, dan biaya hukum. Kerusakan umum (general damage)
merupakan kerugian yang tidak langsung dapat diukur, seperti kesakitan dan
penderitaan. Kerusakan yang dapat dikenakan hukuman (punitive damage)
menyangkut perbuatan tertuduh berupa kelalaian besar, kesembronoan, dan
perbuatan yang mengabaikan kehidupan atau properti.

2) Konsepsi Tanggung Jawab Perbuatan Tidak Benar (Tort Law)


Secara hukum, perbuatan tidak benar (tort) adalah kesalahan perdata,
selain pelanggaran kontrak, yang akan dikoreksi oleh pengadilan dalam
bentuk tuntutan untuk mendapatkan pembayaran uang karena terjadinya
kerusakan atau tindakan yang merugikan. Perbuatan tidak benar bukan
perbuatan pidana, bukan pelanggaran kontrak, tidak selalu menyangkut hak
atas properti, atau masalah kepengurusan. Perbuatan tidak benar menampung
semua perbuatan yang tidak termasuk dalam pengaturan lain.
 ADBI4211/MODUL 1 1.35

Pada dasarnya, terdapat tiga jenis perbuatan tidak benar yaitu:


a) Perbuatan yang disengaja (tetapi yang akibat/konsekuensinya tidak
diperkirakan atau diinginkan).
1) Masuk tanah orang lain tanpa izin (trespass). Pelanggar
bertanggung jawab atas kerusakan yang disebabkan
perbuatannya itu. Hukumannya termasuk kerusakan punitif.
2) Perbuatan salah menahan properti pribadi milik orang lain
(conversiori). Biasanya disebabkan tidak dikembalikannya
properti yang dalam pengelolaannya. Hukumannya sama
dengan masuk tanpa izin.
3) Penyerangan yang dilakukan terhadap orang lain (assault).
Penuntut merasa dalam bahaya dengan kemampuan tertuduh
untuk melaksanakan ancamannya. Ganti rugi diberikan untuk
sakit yang diderita karena kekhawatiran, dan untuk penghinaan.
4) Kontak fisik yang tidak diinginkan (battery). Esensi perbuatan
ini bahkan berupa maksud permusuhan untuk menyentuh orang,
tetapi tidak adanya izin dari pihak penuntut. Ganti rugi
diberikan untuk penderitaan fisik dan mental.
5) Penahanan salah atau illegal (false imprisonment). Penahanan
bisa dilakukan dalam bentuk hambatan fisik atau ancaman
kekerasan yang mengintimidasi penuntut mengikuti perintah.
Ganti rugi diberikan karena terjadinya gangguan kebebasan,
penderitaan fisik, kehilangan waktu, rusaknya reputasi, dan
penghinaan.
6) Fitnah merupakan serangan terhadap kepentingan, reputasi, dan
nama baik seseorang dengan pemberitahuan kepada orang lain
informasi yang menurunkan harga diri penuntut, atau
menimbulkan perasaan atau pendapat negatif terhadap penuntut.
Kebenaran merupakan alat pembelaan utama dalam fitnah
sehingga kegagalan untuk membuktikan bahwa fitnah tersebut
tidak benar akan menggagalkan tuntutan.
7) Perbuatan tidak benar yang disengaja lainnya, termasuk
gangguan kebebasan pribadi (privacy), tuduhan yang kejam dan
melanggar hukum, gangguan terhadap hubungan keluarga, dan
gangguan terhadap hubungan kontraktual.
1.36 Manajemen Risiko dan Asuransi 

b) Perbuatan yang tidak disengaja: kelalaian


Sebagian besar kasus yang diajukan karena cedera pribadi atau
kerusakan properti menyangkut kelalaian yang tidak disengaja.
Garis batas antara kesalahan disengaja dan tidak disengaja
ditentukan menurut perbuatan tertuduh. Pembela yang mengajukan
kasus untuk penuntut hams memilih teori ganti rugi (theory of
recovery) yang dapat dibuktikan sebaik-baiknya.
Contoh: suatu kasus yang menyangkut seorang pemasar yang
berusaha mendemonstrasikan semprotan lalat dengan
menyemprotkan produknya dalam suatu toko. Istri pemilik toko
yang alergi terhadap produk itu mengalami cedera berat akibat
menghirup udara itu. Dalam hal itu. penasihat hukum dari penuntut
dapat mengajukan tuntutan berdasar teori kelalaian, tetapi dalam hal
ini, misalnya tuntutan diajukan berdasar terjadinya kontak (antara
udara dan penuntut) yang tidak dikehendaki (battery).
Tuntutan atas kelalaian memerlukan unsur-unsur tertentu, yaitu:
(i) Kewajiban hukum untuk berbuat atau tidak berbuat. Kewajiban
hukum berarti bahwa penuntut harus menunjukkan bahwa
tertuduh seharusnya melakukan kewajiban hukum secara hati-
hati dalam berbuat atau tidak berbuat.
(ii) Pelanggaran kewajiban hukum. Penuntut harus membuktikan
bahwa tertuduh jelas melanggar kewajiban hukum untuk
berbuat atau tidak berbuat sebagaimana seharusnya orang yang
hati-hati atau bijaksana (prudent person) harus melakukan
dalam peristiwa yang serupa.
(iii) Sebab-akibat yang dekat antara pelanggaran kewajiban dan
cedera yang dialaminya. Penuntut harus menunjukkan bahwa
pelanggaran kewajiban legal oleh tertuduh merupakan sebab
paling dekat yang mengakibatkan cedera pada penuntut.
Menunjukkan kelalaian tertuduh benar-benar menyebabkan
cederanya penuntut akan sangat sulit dalam hukum.
Kenyataannya sering sangat rumit, dan menyangkut
kemungkinan kekuatan-kekuatan intervensi lainnya.
(iv) Kerusakan atau kerugian yang diderita. Dalam menunjukkan
kerugian dalam suatu tuntutan kelalaian, penuntut harus
menyatakan cedera tubuh atau kerusakan properti secara nyata.
Pengadilan bisa memberikan ganti rugi untuk penderitaan dan
 ADBI4211/MODUL 1 1.37

kesakitan mental atau tekanan emosional yang disebabkan oleh


kejutan (shock) sebagai akibat perbuatan tertuduh. Contoh:
kecemasan mental sebagai akibat dari peristiwa hampir
tertabrak truk yang disebabkan kelalaian sopir truk tersebut.

c) Pembelaan
Dalam pembelaan atas tuntutan dari penuntut, tertuduh dapat
menunjukkan bahwa ia tidak lalai sehingga ia tidak bertanggung
jawab atas kerugian yang diderita penuntut. Akan tetapi, meskipun
tertuduh dianggap lalai, ia masih dapat melakukan pembelaan lain
sebagaimana di bawah ini.
Menerima risiko (assumption of risk}. Dasar pembelaan ini
memungkinkan tertuduh menunjukkan bahwa penuntut mengizinkan
bahaya dari kemungkinan tindak kelalaian tertuduh, dan tidak
memperlihatkan keberatannya atas perbuatan itu. Contoh:
pengemudi taksi menyatakan bahwa penumpang yang menuntutnya
tidak memperlihatkan keberatan atas kelalaiannya mengemudi, dan
tidak berusaha meninggalkan mobil taksi yang ditumpanginya.
Menyumbang kelalaian (contributory negligence). Dalam
pembelaan ini, penuntut dianggap ikut berperan atau menyumbang
terhadap kelalaian tertuduh. Teorinya adalah bahwa kedua belah
pihak bersalah sehingga tidak ada pihak yang dapat memeroleh
ganti rugi dari pihak lainnya. Contoh: tabrakan mobil yang terjadi di
perempatan jalan dapat menggambarkan situasi ketika kedua pihak
salah. Terhadap doktrin sumbangan kelalaian ini, sering diajukan
berbagai banding, antara lain: perbandingan sumbangan kelalaian di
mana ganti rugi dibayarkan 100% kepada penuntut dikurangi
persentase sumbangannya terhadap kelalaian tertuduh; kesempatan
terakhir di mana penuntut sebenarnya masih bisa menghindari
terjadinya kerugian (lebih besar), tetapi tidak dilakukannya.
Kekebalan lembaga amal dan pemerintah. Pengadilan bisa
memberikan kekebalan terhadap tuntutan ganti rugi karena kelalaian
kepada lembaga-lembaga amal dan pemerintah. Teori kekebalan
lembaga amal didasarkan atas konsepsi bahwa lembaga tersebut
merupakan suatu titipan, dan properti lembaga tersebut tidak dapat
digunakan sebagai pertimbangan. Konsepsi ini memungkinkan
rumah sakit, panti asuhan, dan lembaga amal lainnya melakukan
kegiatan tanpa takut adanya tuntutan tanggung jawab hukum atas
1.38 Manajemen Risiko dan Asuransi 

kelalaiannya. Sedangkan kekebalan pemerintah didasarkan konsepsi


pelaksanaan fungsi-fungsi pemerintahan untuk kepentingan umum.

3) Sumber-sumber Tanggung Jawab


Perusahaan menghadapi tanggung jawab (liability) yang timbul dari
properti dan kegiatannya. Sumber-sumber tanggung jawab dapat
dikategorikan sebagai berikut:
(a) Kepemilikan, Penggunaan, atau Penguasaan Properti;
Tanggung jawab hukum dari pemilik tanah terhadap tamu pada
propertinya tergantung pada status dari tamu pada saat
kunjungannya; status tamu dapat diklasifikasikan dalam tiga
golongan yaitu:
(1) Pelanggar (trespasser)
Mereka yang datang atau berada (tanpa hak) pada properti
pribadi pihak lain tanpa diundang (langsung atau tidak
langsung), tetapi semata-mata untuk kcpentinganya sendiri.
Dengan demikian, pelanggar memasuki tanah tanpa izin, dan
harus menanggung sendiri bahaya atau kondisi tidak aman dari
properti sebagaimana adanya. Secara umum, pemilik tanah
tidak mempunyai kewajiban hukum terhadap pelanggar yang
ditemukan cedera karena keadaan properti yang berbahaya.
Namun, beberapa ketentuan perlu diperhatikan oleh pemilik
tanah:
 Pemilik tanah atau kuasanya harus menjaga agar tidak
dengan sengaja mencederai tamu yang tidak diundang,
tidak menggunakan propertinya sebagai perangkap atau
ancaman tersembunyi bagi mereka yang lewat atau
menggunakannya.
 Doktrin gangguan menarik (attractive nuissance doctrine),
yang membebani kewajiban kepedulian khusus pada
seseorang dalam membuat tanahnya yang dapat menarik
perhatian anak-anak. Pada umumnya, anak-anak tertarik
pada genangan air, kolam renang, pekerjaan konstruksi,
terowongan, dan sebagainya sehingga mereka akan tertarik
untuk memanfaatkannya. Dalam hal ini, pemilik tanah atau
properti dianggap mempunyai tanggung jawab hukum,
 ADBI4211/MODUL 1 1.39

meskipun anak-anak tersebut sebenarnya merupakan


pelanggar.

(2) Lisensi (licensees)


Mereka yang tidak ada hubungan kontraktual dengan
pemilik tanah, tetapi yang diizinkan atau dibenarkan berada
pada properti itu, semata-mata untuk kepentingan atau
kesenangannya sendiri. Dalam hal ini, pemilik tanah tidak
mempunyai kewajiban untuk membuat propertinya itu aman
bagi lisensi. Namun dalam status ini, pemilik tanah harus peduli
atas keselamatan lisensi untuk menghindari kecelakaan dari
kelalaian aktif, dan harus memberikan peringatan atas keadaan
bahaya yang tersembunyi.
Contoh: beberapa orang cedera ketika melihat suatu sirkus
membongkar muatan di stasiun kereta api; dalam hal ini, orang-
orang tersebut dianggap lisensi yang diizinkan pada properti
sebagai penonton.

(3) Undangan (invitees)


Mereka yang diundang, baik langsung maupun tidak
langsung, untuk datang ke tanah pemilik guna kepentingan
pemilik dan tamu itu sendiri. Dalam hal ini, pemilik mempunyai
kewajiban untuk peduli atas keamanan properti bagi siapa saja
yang menerima undangan. Bagi bisnis, tamu diundang untuk
melakukan transaksi dengan pemilik atau kuasanya; undangan
bisnis ini termasuk juga penggunaan tempat parkir kendaraan.
Pemilik properti bertanggung jawab penuh atas kecelakaan pada
propertinya, sehingga penuntut tidak perlu menunjukkan
kelalaian khusus atas pemeliharaan properti, tetapi cukup
menunjukkan bahwa kecelakaan disebabkan karena adanya
kerusakan atau kelainan.

(b) Kegiatan yang Dianggap Sebagai Gangguan Umum atau Pribadi.


Suatu perusahaan dapat dituntut karena melakukan gangguan
umum (public nuissance) atau gangguan pribadi (private nuissance)
dalam penggunaan atau pemanfaatan propertinya. Gangguan umum
dapat mengakibatkan tuntutan pidana karena terjadinya intervensi
1.40 Manajemen Risiko dan Asuransi 

terhadap hak-hak masyarakat pada umumnya, seperti pekerjaan


konstruksi jalan yang mengganggu keselamatan, atau transaksi
bisnis yang merusak moral.
Gangguan pribadi dapat mengakibatkan tuntutan perdata,
misalnya kegiatan yang sangat berbahaya seperti peledakan,
menyimpan bahan peledak, pengeboran sumur minyak, atau
pemasangan pipa. Contoh lain memelihara binatang buas, membuat
keributan yang mengganggu ketenteraman pihak lain, bau tidak
enak, bahaya kebakaran karena keberadaan jenis bangunan tertentu.

(c) Penjualan, Produksi, dan Distribusi Barang atau Jasa;


Tanggung jawab hukum timbul dari kontrak penjualan yang
menyangkut janji dan kewajiban mengenai fungsi atau pelaksanaan
barang atau jasa yang dijual. Manufaktur barang yang cacat, atau
desain yang tidak sempurna. sehingga barang yang dihasilkan
menjadi berbahaya bagi pemakainya. Selain itu, bisa terjadi
kelalaian dalam pengangkutan, pemasangan, dan pemeliharaan
barang.
 Pelanggaran garansi atau jaminan oleh penjual dari perjanjian
penjualan. Contoh: produk yang dijual tidak memenuhi fungsi
yang dijanjikan.
 Kelalaian produsen dalam memproduksi barang. Contoh:
makanan dalam kaleng atau minuman dalam botol yang
mengandung bakteri atau bahan beracun.
 Produk cacat yang mengakibatkan cedera konsumen, meskipun
tidak terjadi kelalaian produsen.

Tanggung jawab hukum ini bisa mengakibatkan tuntutan perdata


atau tuntutan pidana bila menyebabkan ketidakpuasan atau cedera
bagi konsumen.

(d) Properti Pihak Lain Dalam Pemeliharaan, Penyimpanan atau


Pengawasan Perusahaan.
Properti bergerak sering diserahkan kepada orang lain untuk
disimpan, dipelihara, atau dikerjakan untuk kepentingan pemiliknya,
dan setelah beberapa waktu, properti tersebut dikembalikan kepada
pemiliknya. Transaksi tersebut disebut bailment. Pemilik properti
 ADBI4211/MODUL 1 1.41

disebut bailor. Pihak yang menerima penguasaan properti untuk


sementara waktu disebut bailee.
Contoh: bailment yang paling umum menyangkut
pengangkutan barang, di mana perjanjian pengangkutan disebut bill
of lading, dan perusahaan transportasi merupakan bailee yang
menerima tanggung jawab atas setiap bentuk kerugian yang
menimpa barang yang diangkut. Bengkel yang menerima mobil
untuk diperbaiki, perusahaan derek yang menarik mobil yang
mogok di jalan, hotel atau restoran yang menyediakan pelayanan
memarkir mobil (valet parking).

(e) Hubungan Finansial Seperti Pada Manajemen Program


Kesejahteraan Karyawan Atau Pelayanan atas Direksi Perusahaan.
Hubungan keuangan (fiduciary relationship) menimbulkan
tanggung jawab hukum. Contoh: tanggung jawab Direksi untuk
mengelola kekayaan suatu perusahaan sebaik-baiknya untuk
kepentingan pemegang saham. Tanggung jawab Pengurus Dana
Pensiun untuk kepentingan peserta. Direksi dan Pengurus Dana
Pensiun harus bertindak dengan itikad baik, jujur, hati-hati, dan
peduli; kegagalan bertindak demikian bisa mengakibatkan tuntutan
perdata, denda, atau hukuman lainnya.

(f) Aktivitas Profesional.


Tanggung jawab hukum dihadapi oleh mereka yang melakukan
kegiatan usaha profesional atau melakukan jasa yang memerlukan
kepedulian dan keterampilan khusus. Contoh: dokter, penasihat
hukum atau advokat, akuntan, arsitek, dan pekerjaan-pekerjaan lain
yang jenisnya makin banyak karena perkembangan teknologi.
Profesionalisme tergantung dari beberapa unsur:
 pendidikan dan pelatihan lanjut.
 kualitas dan kecanggihan jasa.
 lisensi dari yang berwenang.
 kode etik masing-masing profesi.
 pengendalian diri untuk mempertahankan mutu.
1.42 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Tuntutan hukum makin banyak diajukan terhadap dokter oleh


pasien yang justru mengalami penderitaan (bisa disebabkan oleh
efek samping) dari pengobatan atau perawatannya. Dalam hal ini,
dokter dianggap melakukan praktik salah/mal praktik (malpractice)
baik karena kelalaian maupun bukan kelalaian. Contoh: dokter yang
memberikan obat penisilin justru menimbulkan alergi berat bagi
pasien.

(g) Kendaraan, biasanya Mobil, tetapi dapat termasuk Pesawat Udara,


Kapal dan Kendaraan lain.
Seorang pekerja atau karyawan dapat mengalami kecelakaan
selagi menjalankan tugas pekerjaannya, atau menderita sakit akibat
pekerjaannya. Semula, pekerja yang mengalami kecelakaan atau
sakit dalam hubungan kerja harus menanggungnya sendiri (jika
akibat kesalahannya sendiri), atau menuntut teman sekerjanya (jika
akibat kesalahan teman sekerjanya), atau menuntut pemberi kerja
(jika akibat kesalahan pemberi kerja). Namun, karena pekerja itu
dalam kedudukan yang lemah. maka tuntutan terhadap pihak lain
sulit dilakukannya.
Setelah melalui evolusi dan perkembangan yang panjang, saat
ini hukum setiap negara pada umumnya menganut konsepsi
tanggung jawab penuh pemberi kerja atas kecelakaan dan sakit
dalam hubungan kerja, tanpa pembuktian adanya kesalahan
(employer's liability without fault). Tanggung jawab pemberi kerja
ini diatur melalui undang-undang kecelakaan kerja (workers'
compensation) yang berisi:
(1) Kecelakaan dan sakit yang timbul dari dan dalam hubungan
kerja harus diberikan ganti rugi oleh pemberi kerja sebagai
bagian dari biaya produksi.
(2) Besarnya ganti rugi, berupa biaya perawatan, tunjangan cacat,
tunjangan kematian, dan biaya rehabilitasi penderita cacat
ditetapkan dalam undang-undang.
(3) Pelaksanaan pemberian ganti rugi dapat dilakukan sendiri oleh
pemberi kerja, tetapi biasanya administrasi dan manajemennya
dilakukan oleh lembaga pemerintah dengan pembiayaan berupa
iuran dari pemberi kerja.
 ADBI4211/MODUL 1 1.43

(4) Saat ini, pertanggungan kecelakaan dan sakit akibat kerja


menjadi bagian dari asuransi sosial. Contoh: Jaminan
Kecelakaan Kerja dari Jaminan Sosial Tenaga Kerja dalam
Undang-Undang No. 3 Tahun 1992.

(h) Karyawan Yang Dapat Menderita Kecelakaan atau Penyakit


Hubungan Kerja.
Tanggung jawab hukum yang paling potensial dalam kegiatan
perusahaan dan keluarga menyangkut penggunaan kendaraan
bermotor, terutama mobil dan motor. Hal itu disebabkan karena
banyaknya jumlah kecelakaan, berbagai macam jenisnya peristiwa,
dan peningkatan yang cepat dari banyak dan jenisnya. Pemilikan,
pemeliharaan, dan penggunaan kendaraan bermotor menimbulkan
eksposur tanggung jawab yang serius. Penanganan tanggung jawab
itu dapat dilakukan melalui dua ketentuan utama, yaitu hukum
kelalaian. dan hukum tidak ada kesalahan.
Dalam hukum kelalaian (law of negligence), pihak penuntut
yang dirugikan karena penggunaan kendaraan bermotor oleh pihak
tertuduh dapat mengajukan tuntutan hukum kesalahan (tort liability.
Terdapatnya unsur kelalaian tergantung dari adanya satu atau lebih
fakta sebagai berikut:
(1) Tertuduh tidak mampu mengendalikan kendaraannya dengan
benar.
(2) Tertuduh tidak melakukan kewaspadaan dan kehati-hatian.
(3) Tertuduh mengendarai kendaraannya dengan kecepatan yang
berlebihan.

Tuntutan hukum dapat diajukan baik kepada pemilik kendaraan


maupun orang lain yang menggunakan kendaraan tersebut.
Dalam hukum tidak ada kesalahan (no fault law), maka tidak
diperlukan tuntutan hukum dan pembuktian adanya kesalahan atau
kelalaian pihak lain. Dalam setiap kecelakaan kendaraan bermotor,
pihak yang menderita kerugian memperoleh ganti rugi tertentu tanpa
melihat siapa yang bersalah. Dalam hukum tidak ada kesalahan,
diperlukan sistem asuransi yang memberikan ganti rugi tersebut
melalui suatu pembiayaan (premi) yang ditanggung oleh pemilik
kendaraan bermotor. Pada umumnya, sistem asuransi yang
1.44 Manajemen Risiko dan Asuransi 

digunakan berupa asuransi wajib berdasarkan undang-undang yang


berlaku bagi setiap pemilik kendaraan bermotor, termasuk
kendaraan umum seperti bis, truk, taksi, dan sebagainya. Contoh:
Undang-Undang No. 33 dan No. 34 Tahun 1974 yang
diselenggarakan oleh PT Jasa Raharja.

2. Static Risk dan Dynamic Risk


Static risk (risiko statis) adalah risiko-risiko yang selalu ada walaupun
tidak terjadi perubahan-perubahan keadaan. Risiko statis cenderung serupa
dengan apa yang digambarkan dalam risiko murni. Contoh risiko statis antara
lain risiko terkena petir merupakan risiko yang muncul dari kondisi alam
tertentu, risiko kecelakaan diri, risiko kebakaran tetap ada walaupun
kehidupan masyarakat tidak berubah, sakit, gempa bumi, tsunami, banjir,
puting beliung dan lain-lain. Dengan demikian, terjadi atau tidak terjadi
perubahan keadaan risiko statis bisa terjadi. Karakterisitik risiko ini praktis
tidak berubah sepanjang kehidupan manusia.
Risiko dinamis adalah risiko-risiko yang timbul akibat dari suatu
keadaan yang terus berubah, seperti keadaan sosial yang berubah, lingkungan
yang berubah, perubahan teknologi risiko bisnis, dan sebagainya. Risiko
bisnis termasuk risiko dinamis karena sangat dipengaruhi hal-hal tertentu
misalnya stabilitas ekonomi, sosial, dan politik sehingga kemungkinan
terdapat fluktuasi yang tajam dalam perkembangan terjadinya suatu risiko
dari satu saat ke saat yang lain. Contoh lain adalah perubahan kondisi
masyarakat, perubahan teknologi, memunculkan jenis-jenis risiko baru.
Misal, jika masyarakat semakin kritis, sadar akan haknya maka risiko hukum
(legal risk) yang muncul karena masyarakat lebih berani mengajukan gugatan
hukum (sue) terhadap perusahaan, akan semakin besar. Risiko dinamis lebih
dekat dengan gambaran yang diberikan pada risiko spekulatif.
Pada masa-masa sebelumnya perusahaan asuransi komersial, sampai
pada tingkat tertentu cenderung untuk mengabaikan dampak dari risko
dinamis ini. Namun dalam perkembangannya, perusahaan semakin
menyadari bahwa perubahan sosial tidak mungkin dihindari dan akan
senantiasa terjadi, perusahaan asuransi semakin menyadari bahwa tidak
mudah memisahkan mana risiko dinamis dan mana risiko statis. Setiap obyek
akan selalu melekat baik risiko dinamis maupun risiko statis. Sebagai
ilustrasi peristiwa kebakaran merupakan risiko statis, namun bagaimana
 ADBI4211/MODUL 1 1.45

kebakaran dimaksud bisa dipengaruhi oleh perubahan dan kondisi sosial yang
terjadi di lingkungannya.

3. Financial Risk dan Non Financial Risk


Suatu risiko dapat diukur secara finansial (financial risk) maupun tidak
dapat diukur secara finansial (non financial risk). Contoh dari satu risiko
yang dapat dinilai dengan uang adalah kecelakaan yang menyebabkan
kerusakan kendaraan bermotor, kebakaran yang menyebabkan bangunan
terbakar dan musnah, pencurian harta benda, kehilangan pendapatan akibat
terjadinya kebakaran suatu bangunan hotel, atau timbulnya tanggung jawab
pihak ketiga karena suatu tindakan melanggar hukum. Misalnya karena
kesalahan seseorang menyebabkan orang lain cidera dan oleh karena itu
secara hukum dia bertanggung jawab atas kerugian yang timbul karena
tindakannya itu.
Contoh risiko yang tidak dapat dinilai dengan uang antara lain adalah
tindakan seseorang yang tidak baik atau tidak mengenakkan/merugikan orang
lain sehingga yang bersangkutan dibenci atau dijauhi orang lain.

4. Fundamental Risk dan Particular Risk


Particular risk (risiko khusus) atau disebut juga risiko tidak sistematis
(unsystematic risk) adalah risiko yang hanya terjadi pada pihak tertentu saja
sehingga akibat yang terjadi dapat dilokalisir, misalnya kebakaran suatu
pabrik, tabrakan kendaraan bermotor baik individu maupun rangkaian,
pencurian/pembongkaran harta benda di suatu rumah.
Risiko spesifik (specific risk), atau risiko yang dapat didiversifikasi
(diversiviable risk) dapat dihilangkan melalui proses penggabungan
(pooling). Misalnya, Anda memiliki bisnis produksi dan penjualan es krim.
Pada mulanya, penjualan es krim terjadi pada saat musim panas atau musim
kemarau. Sulit untuk menjual es krim saat musim hujan (atau musim dingin
di Eropa). Dengan demikian, penjualan es krim meningkat pada saat musim
kemarau dan menurun pada saat musim hujan. Gejolak naik turun seperti ini
mencerminkan tingginya risiko bisnis es krim. Untuk mengurangi risiko
naik-turunnya penjualan, Anda mengembangkan usaha berupa produksi dan
penjualan payung. Bisnis payung sangat menarik pada saat musim hujan dan
tidak menarik pada saat musim kemarau (sekalipun ada orang membeli
payung di musim kemarau untuk melindungi diri dari sengatan matahari,
1.46 Manajemen Risiko dan Asuransi 

namun jumlahnya tidak besar). Naik-turunnya pendapatan dari bisnis payung


juga mencerminkan risiko pada bisnis ini.
Perilaku naik-turunnya pendapatan dari bisnis es krim dan payung
terjadi pada saat yang berlawanan. Pada musim hujan, penjualan payung
sangat baik, tetapi penjualan es krim sangat memprihatinkan. Sebaliknya,
pada musim kemarau penjualan payung sangat payah, sedangkan penjualan
es krim sangat baik. Penggabungan kedua usaha menghasilkan nilai
penjualan gabungan yang relatif stabil. Komponen gejolak dari penjualan
kedua bisnis yang dapat dihilangkan melalui proses diversifikasi usaha ini
merupakan risiko spesifik atau diversiviable risk.
Bagaimana dengan sisa gejolak penjualan yang masih tersisa dari
gabungan bisnis payung dan es krim tersebut? Mungkin masih bisa dikurangi
lagi. Kalau saja Anda dapat menemukan bisnis lain yang mengalami gejolak
naik-turun dalam hal penjualan yang tidak identik dengan naik-turunnya
gejolak penggabungan bisnis payung dan es krim, Anda dapat mengurangi
risiko total. Secara umum, Anda dapat menekan risiko sampai sangat kecil
apabila Anda menambah atau mendiversifikasi usaha sampai 20 jenis usaha.
Lebih dari itu tidak memberi manfaat lagi dalam hal mengurangi tingkat
risiko gabungan.
Sedangkan risiko fundamental (fundamental risk) atau disebut juga
risiko sistematik (systematic risk) adalah suatu risiko yang jika terjadi dapat
berakibat luas baik peristiwanya maupun dampaknya misalnya kerusuhan
sosial Jakarta dan beberapa kota di Indonesia di tahun 1998, perang, gempa
bumi, tsunami, dan lainnya.
Risiko fundamental ini lazimnya timbul dari suatu keadaan sosial,
ekonomi, politik, bencana alam. Dalam perkembangannya, dapat terjadi
perubahan atau pergeseran jenis risiko misalnya misalnya pengangguran yang
dialami orang perorangan merupakan risiko partikular tetapi jika
pengangguran itu sedemikian banyak misalnya akibat inflasi atau sistem
ekonomi suatu negara maka risiko demikian dapat berubah menjadi risiko
fundamental.
Risiko sistematik (systematic risk) juga disebut risiko yang tidak dapat
didiversifikasi (non diversiviable risk). Ciri dari risiko sistematik adalah tidak
dapat dihilangkan atau dikurangi dengan cara penggabungan berbagai risiko.
 ADBI4211/MODUL 1 1.47

5. Subjective Risk dan Objective Risk


Risiko subyektif (subjective risk) adalah suatu risiko yang secara
psikologis bersumber pada diri manusia yang dipengaruhi oleh sikap mental,
tingkah laku, pandangan hidup, pengalaman dan cara berpikir. Risiko
subyektif berkaitan dengan persepsi seseorang terhadap risiko. Dengan kata
lain, kondisi mental seseorang akan menentukan kesimpulan tinggi
rendahnya risiko tertentu.
Sebagai contoh, seorang pelanggan yang sedang mabuk berat di sebuah
bar mencoba mengemudi kendaraan sendiri. Dia mungkin tidak pasti apakah
ia akan tiba di rumah dengan selamat tanpa ditangkap oleh polisi karena
mengemudi dalam keadaan mabuk. Ketidakpastian mental disebut risiko
subjektif.
Dampak risiko subjektif bervariasi tergantung pada individu. Dua orang
dalam situasi yang sama dapat memiliki persepsi yang berbeda terhadap
risiko, dan perilaku mereka dapat disesuaikan. Jika pengalaman seseorang
terhadap ketidakpastian mental cukup besar tentang terjadinya kerugian,
maka perilaku seseorang mungkin akan terpengaruh. Risiko subjektif yang
tinggi sering mengakibatkan perilaku sangat konservatif dan sangat hati-hati,
sementara risiko subjektif yang rendah dapat menyebabkan seseorang kurang
hati-hati. Sebagai contoh, asumsikan bahwa pengendara sebelumnya
ditangkap karena mengemudi dalam keadaan mabuk, menyadari bahwa ia
telah mengonsumsi terlalu banyak alkohol. Ia kemudian dapat menghindari
ketidakpastian mental dengan menyuruh orang lain untuk mengendarai mobil
atau dengan menggunakan taksi. Orang lain mungkin dalam situasi yang
sama mungkin menganggap bahwa mengendarai dalam keadaan mabuk
risiko ditangkap polisi sedikit. Orang tersebut dapat mengendarai sendiri;
rendahnya hasil risiko subjektif dapat mengurangi kurang hati-hatinya
seseorang.
Risiko obyektif (objective risk) merupakan perbedaan atau
penyimpangan relatif antara kemungkinan dan kenyataan berdasar hal-hal
yang terjadi di masa lalu dan perkiraan atau kemungkinan yang akan terjadi
di masa yang akan datang, ketika pengaruh sikap mental seseorang sedikit
atau bahkan tidak ada. Risiko obyektif adalah risiko yang didasarkan pada
observasi parameter yang obyektif.
Sebagai contoh, asumsikan bahwa perusahaan asuransi properti
memiliki 10.000 rumah tertanggung dalam jangka panjang dan rata-rata,
1 persen, atau 100 rumah, membakar setiap tahun. Namun, itu akan menjadi
1.48 Manajemen Risiko dan Asuransi 

langka untuk persis 100 rumah terbakar setiap tahun. Dalam beberapa tahun,
sedikitnya 90 rumah dapat membakar; di tahun lainnya, sebanyak 110 rumah
dapat membakar. Dengan demikian, ada variasi dari 10 rumah dari jumlah
yang diharapkan dari 100, atau variasi dari 10 persen. Variasi ini relatif
kerugian aktual dari kehilangan diharapkan dikenal sebagai risiko obyektif.
Risiko objektif menurun karena jumlah eksposur meningkat. Lebih
khusus, risiko obyektif berbanding terbalik dengan akar kuadrat dari jumlah
kasus di bawah pengawasan. Dalam contoh sebelumnya, 10.000 rumah
diasuransikan, dan risiko obyektif adalah 10/100, atau 10 persen. Sekarang
asumsikan bahwa 1 juta rumah diasuransikan. Jumlah tersebut diharapkan
rumah yang akan membakar sekarang 10.000, tetapi variasi kerugian aktual
dari kehilangan diharapkan hanya 100. risiko objektif sekarang 100/10.000,
atau 1 persen. Dengan demikian, sebagai akar kuadrat dari jumlah rumah
meningkat dari 100 pada contoh pertama 1000 dalam contoh kedua (10 kali),
risiko tujuan menolak untuk sepersepuluh dari level sebelumnya.
Risiko objektif dapat dihitung dengan statistik dengan beberapa ukuran
dispersi, seperti standar deviasi atau koefisien variasi. Karena risiko objektif
dapat diukur, itu adalah konsep yang sangat berguna untuk perusahaan
asuransi atau manajer risiko perusahaan. Karena jumlah eksposur meningkat,
perusahaan asuransi dapat memprediksi pengalaman kerugian masa depan
yang lebih akurat karena bisa mengandalkan hukum jumlah besar. Hukum
bilangan besar menyatakan bahwa jumlah unit paparan meningkat, lebih
dekat pengalaman kerugian aktual akan mendekati pengalaman kerugian
yang diperkirakan. Misalnya, sebagai jumlah rumah di bawah kenaikan
pengamatan, semakin besar adalah tingkat akurasi dalam memprediksi
proporsi rumah yang akan membakar.

6. Risiko Perusahaan
Risiko perusahaan menurut Redja, E George (2008:7) enterprise risk is
a term that encompasses all major risks faced by a business firm. Such risks
include pure risk, speculative risk, strategic risk, operational risk, and
financial risk. Risiko perusahaan adalah fluktuasi dari eksposur perusahaan
sebagai akibat keputusan atau kondisi saat ini. Besaran risiko perusahaan
terkait dengan ketidakpastian dari nilai perusahaan dan kekayaan pemegang
saham. Bagi perusahaan yang sudah go public; besarnya risiko perusahaan
dapat diukur dari fluktuasi harga saham.
 ADBI4211/MODUL 1 1.49

Perusahaan dalam aktivitasnya menghadapi dua jenis risiko, yaitu risiko


usaha dan risiko non usaha. Risiko usaha adalah semua risiko yang berkaitan
dengan usaha perusahaan untuk menciptakan keunggulan bersaing dan
memberikan nilai bagi pemegang saham. Risiko usaha berhubungan dengan
produk seperti inovasi teknologi, desain produk, dan pemasaran produk.
Leverage operasi yang berhubungan dengan besarnya tingkat biaya tetap dan
biaya variabel juga merupakan bagian dari risiko usaha. Risiko usaha ini bagi
perusahaan merupakan risiko yang dapat dikendalikan.
Sedangkan risiko lainnya yang tidak dapat dikendalikan oleh
perusahaan dikategorikan sebagai risiko non-usaha dan salah satunya adalah
risiko strategik sebagai akibat dari perubahan mendasar lingkungan ekonomi
dan politik. Dari manakah risiko itu berasal? Risiko dapat timbul dari
berbagai sumber. Risiko yang diciptakan oleh manusia seperti siklus usaha,
inflasi, perubahan kebijakan pemerintah, dan perang. Risiko dapat juga
timbul dari fenomena alam yang tidak terlihat seperti cuaca dan gempa bumi.
Risiko dapat pula timbul dari pertumbuhan ekonomi jangka panjang, inovasi
teknologi yang dapat mengakibatkan teknologi yang ada saat ini menjadi
usang dan menciptakan pengangguran. Oleh karena itu, risiko dan kemauan
menerima risiko merupakan hasil yang penting untuk pertumbuhan ekonomi.
Pada dasarnya, risiko merupakan ketidakpastian akibat dari keputusan
dan kondisi saat ini. Karena keputusan dalam perusahaan dibuat oleh semua
lapisan manajemen, bahkan oleh semua karyawan sesuai dengan wewenang
masing-masing, risiko bisa muncul di seluruh lapisan manajemen dan dalam
beragam bentuk. Keragaman tersebut menyebabkan sulitnya mengidentifikasi
seluruh risiko dalam suatu perusahaan, apalagi mengklasifikasikannya.
Manajemen risiko yang dianggap paling maju adalah pada industri
perbankan. Namun, kesulitan masih muncul di sana-sini dalam
mengidentifikasinya. Sampai saat ini masih belum ada penelitian yang benar-
benar komprehensif dan mampu menghasilkan rumusan ragam risiko yang
berlaku secara umum.
Namun, terdapat risiko-risiko yang berlaku hampir di semua industri.
Ragam dan klasifikasi yang disampaikan di sini merupakan salah satu model.
Perlu diakui, klasifikasi berikut lebih cocok untuk industri non perbankan.
Namun, semua risiko perbankan merupakan bagian dari risiko perusahaan
pada umumnya. Surat edaran Bank Indonesia perihal penerapan manajemen
risiko bagi bank umum hanya mencantumkan delapan jenis risiko.
1.50 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Adapun kedelapan jenis risiko bank umum meliputi:


(1) Risiko kredit
(2) Risiko pasar
(3) Risiko likuiditas
(4) Risiko operasional
(5) Risiko hukum
(6) Risiko reputasi
(7) Risiko strategik
(8) Risiko kepatuhan

Sementara pembahasan dalam modul ini jenis risiko akan


dikelompokkan menjadi empat jenis risiko perusahaan, yaitu sebagai berikut.
(1) Risiko Keuangan
(a) Risiko Pasar
(b) Risiko Likuiditas
(c) Risiko Kredit
(d) Risiko Permodalan
(2) Risiko Operasional
(a) Risiko SDM
(b) Risiko Teknologi
(c) Risiko Inovasi
(d) Risiko Sistem
(e) Risiko Proses
(3) Risiko Strategis
(a) Risiko Bisnis
(b) Risiko Leverage Operasi
(c) Risiko Transaksi Strategis
(4) Risiko Eksternalitas
(a) Risiko Lingkungan
(b) Risiko Reputasi
(c) Risiko Hukum
 ADBI4211/MODUL 1 1.51

L AT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut.
1) Jelaskan perbedaan risiko murni dan risiko spekulatif, risiko statis dan
risiko dinamis, risiko keuangan dan risiko non keuangan, risiko dasar
dan risiko khusus, serta risiko subjektif dan risiko objektif.
2) Jelaskan risiko-risiko yang ada dalam perusahaan.

Petunjuk Jawaban Latihan

Pahami kembali perbedaan masing-masing risiko, Anda harus membaca


kembali supaya lebih memahami. Kemudian untuk menjelaskan bentuk-
bentuk risiko yang ada dalam perusahaan Anda dapat mempelajarinya pada
akhir dari Kegiatan Belajar 3 ini.

R A NG KU M AN

Risiko murni (pure risk) adalah suatu risiko yang jika terjadi
menimbulkan kerugian semata misalnya kebakaran gedung, kecelakaan
kendaraan bermotor, banjir dan kerusuhan. Sedangkan risiko spekulatif
(speculative risk) adalah suatu risiko yang bilamana terjadi dapat
menimbulkan dua kemungkinan yaitu kerugian atau keuntungan. Jenis
murni meliputi (1) risiko pribadi, (2) risiko properti, dan (3) risiko
tanggung jawab.
Static risk (risiko statis) adalah risiko-risiko yang selalu ada
walaupun tidak terjadi perubahan-perubahan keadaan. Sedangkan risiko
dinamis adalah risiko-risiko yang timbul akibat dari suatu keadaan yang
terus berubah seperti keadaan sosial yang berubah, lingkungan yang
berubah, perubahan teknologi risiko bisnis, dan sebagainya.
Risiko keuangan adalah segala jenis risiko yang dapat diukur
dengan nominal uang, contohnya adalah kecelakaan kendaraan.
Sedangkan risiko nonkeuangan adalah risiko yang tidak dapat diukur
dengan nilai uang, contohnya adalah tindakan seseorang yang membuat
sakit hati seseorang.
1.52 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Risiko khusus disebut juga risiko tidak sistematis (unsystematic risk)


adalah risiko yang hanya terjadi pada pihak tertentu saja sehingga akibat
yang terjadi dapat dilokalisir, misalnya kebakaran suatu pabrik, tabrakan
kendaraan bermotor baik individu maupun rangkaian, pencurian atau
pembongkaran harta benda di suatu rumah. Sedangkan risiko
fundamental (fundamental risk) atau disebut juga risiko sistematik
(systematic risk) adalah suatu risiko yang jika terjadi dapat berakibat luas
baik peristiwanya maupun dampaknya misalnya kerusuhan sosial Jakarta
dan beberapa kota di Indonesia di tahun 1998, perang, gempa bumi,
tsunami, dan lainnya.
Risiko subyektif (subjective risk) adalah suatu risiko yang secara
psikologis bersumber pada diri manusia yang dipengaruhi oleh sikap
mental, tingkah laku, pandangan hidup, pengalaman, dan cara berfikir.
Sedangkan risiko obyektif (objective risk) merupakan perbedaan atau
penyimpangan relatif antara kemungkinan dan kenyataan berdasar hal-
hal yang terjadi di masa lalu dan perkiraan atau kemungkinan yang akan
terjadi di masa yang akan datang, ketika pengaruh sikap mental
seseorang sedikit atau bahkan tidak ada.
Risiko perusahaan adalah fluktuasi dari eksposur perusahaan
sebagai akibat keputusan atau kondisi saat ini. Besaran risiko perusahaan
terkait dengan ketidakpastian dari nilai perusahaan dan kekayaan
pemegang saham. Risiko perusahaan dapat dikelompokkan menjadi
empat jenis, yaitu: (1) risiko risiko keuangan, (2) risiko operasional, (3)
risiko strategi, dan (4) risiko eksternalitas.

TE S F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

Tulis A. jika 1 dan 2 benar


B. jika 1 dan 3 benar
C. jika 2 dan 3 benar
D. jika semua benar

1) Risiko murni (pure risk) adalah suatu risiko yang jika terjadi
menimbulkan kerugian semata misalnya kebakaran gedung, kecelakaan
kendaraan bermotor dan banjir, kerusuhan, dan lain-lain. Berikut ini
yang termasuk risiko murni adalah…
1. risiko pribadi
2. risiko properti
3. risiko tanggung jawab
 ADBI4211/MODUL 1 1.53

2) Static risk (risiko statis) adalah risiko-risiko yang selalu ada walaupun
tidak terjadi perubahan-perubahan keadaan. Berikut ini adalah contoh
risiko statis…
1. gempa bumi
2. stunami
3. perubahan teknologi

3) Particular risk (risiko khusus) atau disebut juga risiko tidak sistematis
(unsystematic risk) adalah risiko yang hanya terjadi pada pihak tertentu
saja sehingga akibat yang terjadi dapat dilokalisir. Berikut ini adalah
kejadian yang termasuk risiko khusus
1. kebakaran suatu pabrik
2. krisis ekonomi
3. korupsi oleh manajer perusahaan

4) Risiko subyektif (subjective risk) adalah suatu risiko yang secara


psikologis bersumber pada diri manusia yang dipengaruhi oleh sikap
mental, tingkah laku, pandangan hidup, pengalaman, dan cara berfikir.
Risiko subyektif berkaitan dengan persepsi seseorang terhadap risiko.
Berikut ini yang tidak termasuk risiko subjektif adalah...
1. jika kita ke luar dengan mobil maka besar probabilitas kita
mengalami kecelakaan mobil adalah 1/2.
2. Apabila kita melempar mata dadu, maka peluang munculnya mata
dadu 2 adalah 1/6.
3. lembaga survey yang melakukan quick count mempredikasi
kesalahan perhitungannnya adalah 5%.

5) Ada 8 risiko yang menurut edaran Bank Indonesia harus menjadi


perhatian kalangan pebisnis di industri perbankan. Berikut ini yang
termasuk risiko di perbankan adalah…
1. risiko kredit
2. risiko kredibilitas
3. risiko likuiditas
1.54 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADBI4211/MODUL 1 1.55

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) A 1) A 1) D
2) A 2) A 2) A
3) D 3) C 3) B
4) B 4) D 4) C
5) A 5) D 5) B
1.56 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Glosarium

uncertainty = sering disebut "unexpected risk" atau risiko tak


terduga dari sebuah kejadian
future = suatu keadaan yang akan terjadi di masa datang
peril = merupakan penyebab langsung terjadinya suatu
kerugian
hazard = keadaan yang dapat memperbesar kemungkinan
terjadinya suatu peril
suatu risiko yang jika terjadi menimbulkan kerugian
pure risk =
semata misalnya kebakaran gedung, kecelakaan
kendaraan bermotor dan banjir dan kerusuhan
speculative risk = suatu risiko yang bilamana terjadi dapat
menimbulkan dua kemungkinan yaitu kerugian atau
keuntungan
 ADBI4211/MODUL 1 1.57

Daftar Pustaka

Abbas Salim. 2007. Asuransi dan Manajemen Risiko. Jakarta: PT Raja


Grafindo Persada.

Asosiasi Perusahaan Pialang dan Reasuransi Indonesia. 2013. Percuma


Berasuransi Bila Klaimnya Tidak Dibayar. Jakarta: APPARINDO.

Bramantyo Djohanputro. 2006. Manajemen Risiko Korporat Terintegrasi


Memastikan Keamanan dan Kelanggengan Perusahaan Anda. Jakarta:
Penerbit PPM.

Herman Darmawi. 2010. Manajemen Risiko. Jakarta: Penerbit Bumi Aksara.

Ikatan Bankir Indonesia.2015. Manajemen Risiko 1. Jakarta: Penerbit PT


Gramedia Pustakatama.

Irfan Fahmi. 2011. Manajemen Risiko Teori, Kasus, dan Solusi. Bandung:
Penerbit Afabeta.

Leo J. Susilo dan Victor Riwu Kaho. 2014. Manajemen Risiko Berbasis ISO
31000 Untuk Industri Nonperbankan. Jakarta: PPM Manajemen.

Kasidi. 2010. Manajemen Risiko. Jakarta: Ghalia Indonesia.

Mamduh M. Hanafi. 2009. Manajemen Risiko. Yogyakarta: UPP STIM


YKPN.

Masyud Ali. 2006. Manajemen Risiko Strategi Perbankan dan Dunia Usaha
Menghadapi Tantangan Globalisasi Bisnis. Jakarta: PT Raja Grafindo
Persada.

Redja, George E. 2011. Principles of Risk Management and Insurance. New


Jersey: Pearson Eduction Inc.
1.58 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Robert Tampubolon. 2004. Risk Management: Manajemen Risiko


Pendekatan Kualitatif untuk Bank Komersial. Jakarta: Penerbit PT Elex
Media Komputindo.

Senatanoe Kertonegoro. 1996. Manajemen Risiko dan Asuransi. Jakarta: PT


Toko Gunung Agung.

Tony Pramana. 2011. Manajemen Risiko Bisnis. Sinar Ilmu Publishing.


Modul 2

Manajemen Risiko

Dr. Suryanto, S.E., M.Si.


PEN D A HU L UA N

D alam modul sebelumnya telah disinggung tentang ketidakpastian, risiko


dan jenis-jenis risiko, dalam modul ini akan diuraikan mengenai
manajemen risiko.
Manajemen risiko berkaitan dengan sistem pengawasan risiko dan
perlindungan harta benda, hak milik dan keuntungan badan usaha atau
perorangan atas kemungkinan timbulnya kerugian karena adanya suatu
risiko. Aspek-aspek yang dibahas dalam manajemen risiko meliputi:
pengertian manajemen risiko, tujuan manajemen risiko, manfaat manajemen
risiko, dan manajemen risiko perusahaan.
Pembahasan manajemen risiko terdiri atas dua Kegiatan Belajar. Pada
Kegiatan Belajar 1 akan diuraikan pengertian risiko, tujuan manajemen
risiko, dan manfaat manajemen risiko. Sedangkan pada Kegiatan Belajar 2
akan diuraikan manajemen risiko perusahaan.
Setelah mempelajari materi pokok bahasan ini diharapkan mahasiswa
mampu mengidentifikasi hal-hal berikut ini.
1. pengertian manajemen risiko;
2. tujuan dari manajemen risiko;
3. beberapa manfaat dari manajemen risiko;
4. manajemen risiko di suatu perusahaan.

Untuk menguasai materi dalam modul ini secara baik dan mampu
mencapai kompetensi sebagaimana yang diharapkan dalam tujuan
instruksional khusus, sebaiknya Anda mengikuti proses belajar di bawah ini.
1. Pertama, pahami dan ingat betul apa kompetensi yang diharapkan dapat
Saudara kuasai dari tujuan instruksional khusus tersebut.
2. Kemudian, cobalah membaca materi yang tersaji secara baik, dan bila
perlu garis bawahi hal-hal penting yang berkaitan erat dengan
kompetensi yang diharapkan.
2.2 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

3. Cobalah mengerjakan soal latihan dan tes formatif yang tersedia, tanpa
melihat lebih dahulu rambu-rambu jawaban/kunci jawaban tes formatif
yang ada di akhir modul ini, dan nilailah kemampuan penguasaan materi
yang Anda kuasai.
4. Bila materi belum terkuasai sebagaimana yang diharapkan, pelajari
kembali bagian soal yang belum sepenuhnya terjawab dengan tepat.
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.3

Kegiatan Belajar 1

Pengertian, Tujuan, dan Manfaat


Manajemen Risiko

1. Pendahuluan
Risiko ada di mana-mana, bisa datang kapan saja, dan sulit dihindari.
Jika risiko tersebut menimpa suatu organisasi maka organisasi tersebut bisa
mengalami kerugian yang signifikan. Dalam beberapa situasi, risiko tersebut
bisa mengakibatkan kehancuran organisasi tersebut. Karena itu, risiko
penting untuk dikelola.
Manajemen risiko bertujuan untuk mengelola risiko sehingga organisasi
bisa bertahan, atau barangkali mengoptimalkan risiko. Perusahaan sering kali
secara sengaja mengambil risiko tertentu karena melihat potensi keuntungan
dibalik risiko tersebut.
Pertanyaan yang sering muncul berkaitan dengan beragamnya risiko
adalah bagaimana mengelola risiko tersebut? Apakah risiko dikelola satu
persatu atau secara serentak? Siapa yang bertanggung jawab atas pengelolaan
risiko, apakah setiap karyawan dan manajer bertanggung jawab mengelola
risiko masing-masing? atau perlu ada staf atau manajer khusus untuk
menangani risiko?
Model pengelolaan risiko mengalami perkembangan dari waktu ke
waktu. Ada beberapa faktor yang mendorong perkembangan tersebut yaitu
kompleksitas risiko, kondisi eksternal, dan ketersediaan produk pengelolaan
risiko.

a. Kompleksitas Risiko
Semakin sederhana risiko, semakin mudah pengelolaannya. Setiap
karyawan atau manajer bertanggung jawab untuk mengelola risiko di unit
kerja masing-masing. Mereka harus memasukkan risiko yang dapat dihitung
(calculated risk atau disebut juga expected risk) ke dalam perencanaan.
Misalnya, manajer persediaan bahan baku perlu memperkirakan
kerusakan atau kehilangan bahan setiap periode. Risiko kehilangan atau
kerugian tersebut dimasukkan dalam rencana pembelian bahan baku, sistem
pengawasan bahan baku, dan lainnya. Tentu saja tindakan ini menimbulkan
akibat berantai. Risiko kehilangan dan kerusakan menyebabkan pembelian
2.4 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

dan penggunaan bahan baku meningkat. Dampaknya berupa peningkatan


biaya bahan baku per unit produk. Tentu saja akibat berikutnya adalah
kenaikan harga jual produk.

b. Kondisi Eksternal
Kompleksitas risiko sangat bergantung pada faktor eksternal perusahaan
yang menjadi peril atau penyebab risiko. Misalnya, risiko pasar semakin
besar bila faktor-faktor ekonomi berfluktuasi dengan besar. Misalnya,
semakin besar fluktuasi harga minyak, gejolak politik, pertumbuhan
pendapatan nasional, inflasi, dan faktor fundamental lainnya, maka risiko
pasar semakin besar pula. Dalam kondisi seperti ini, perusahaan dapat
menghitung expected risk. Masalahnya, semakin besar gejolak fundamental
cenderung memperbesar uncalculated atau unexpected risk.
Risiko dengan komponen unexpected risky yang besar akan menyulitkan
setiap staf atau manajer untuk mengelola risiko secara individual. Kesulitan
terjadi karena tidak semua staf atau manajer memiliki keahlian yang
mencukupi untuk mengidentifikasi dan mengelola risiko tersebut. Oleh
karena itu, pengelolaan unexpected rial, kemudian diserahkan ke pihak lain
yang ditunjuk secara khusus.

c. Ketersediaan Produk Pengelolaan Risiko


Pada awalnya, asuransi merupakan satu-satunya produk yang berfungsi
dalam pengelolaan risiko. Itulah sebabnya, setiap staf dan manajer perlu
berurusan dengan asuransi setiap menghadapi risiko, khususnya unexpected
risk. Demikian juga bila perusahaan menunjuk seseorang menjadi manajer
risiko. Pekerjaan utama dia adalah mengidentifikasi risiko, mengukurnya,
dan menyeleksi produk asuransi yang cocok untuk mengelola risiko tersebut.
Ketersediaan produk dan teknik pengelolaan risiko semakin
berkembang, tidak saja berupa asuransi. Risiko tertentu, dengan karakter
tertentu, memerlukan teknik atau produk pengelolaan tertentu pula. Selain
itu, semakin kompleksnya kondisi menyebabkan semakin beragamnya risiko
yang harus dihadapi korporat dan perlu mendapat perhatian serius. Hal ini
mendorong korporat untuk mengelompokkan dan mengelola risiko menurut
karakter dari risiko itu sendiri dan teknik atau produk yang sesuai.
Kompleksitas risiko yang mengancam sebuah perusahaan tergantung
pada kompleksitas dan intensitas kegiatan usaha perusahaan tersebut. Akan
tetapi definisi, konsep dasar dan ruang lingkup manajemen risiko yang
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.5

berlaku bagi semua perusahaan, baik yang memiliki maupun yang tidak
memiliki ukuran dan kompleksitas usaha yang tinggi, adalah sama.
Peranan manajemen risiko sebagai partner dari unit bisnis dalam
mencapai target usaha perusahaan menjadi semakin penting, ketika
perusahaan dijalankan dalam koridor risiko yang tetap terkendali. Penerapan
manajemen risiko yang tertib pada setiap perusahaan pada akhirnya akan
membantu proses penciptaan perusahaan yang semakin sehat.
Lingkungan internal dan eksternal perusahaan yang berkembang dengan
pesat disertai dengan risiko perusahaan yang semakin kompleks, menuntut
perusahaan menerapkan manajemen risiko secara disiplin dan konsisten.
Penerapan manajemen risiko pada perusahaan berperan besar dalam
upaya meningkatkan shareholder value melalui penerapan strategi bisnis
berbasis risiko. Manajemen risiko memberikan gambaran kepada pengelola
perusahaan mengenai potensi kerugian di masa mendatang, serta memberikan
informasi untuk membuat keputusan yang tepat sehingga dapat membantu
pengelola perusahaan untuk meningkatkan daya saing.

Penerapan manajemen risiko di dalam industri perbankan di Indonesia


sejak 9 Januari 2004 telah diluncurkan Arsitektur Perbankan Indonesia (API).
API menetapkan 6 pilar sebagai program untuk menciptakan industri yang
sehat.
1) Menciptakan Struktur Perbankan yang Sehat
Program ini bertujuan memperkuat permodalan bank umum
(konvensional dan syariah) dalam rangka meningkatkan kemampuan
bank mengelola usaha maupun risiko, mengembangkan teknologi
informasi, maupun meningkatkan skala usaha untuk mendukung
peningkatan kapasitas pertumbuhan kredit. Implementasi program
penguatan permodalan bank dilaksanakan secara bertahap dengan
membuat business plan yang menjelaskan mengenai target waktu, cara,
dan tahap pencapaian yang dilakukan melalui:
(a) penambahan modal baru baik dari pemegang saham lama mau pun
investor baru;
(b) merger dengan bank lain untuk mencapai persyaratan modal
minimum (KPMM);
(c) penerbitan saham baru atau right issue di pasar modal;
(d) penerbitan obligasi subordinasi sesuai ketentuan mengenai
pengakuan instrumen tersebut sebagai modal bank;
2.6 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Secara keseluruhan, struktur perbankan Indonesia ke depan diharapkan


akan terbentuk sebagaimana digambarkan sebagai berikut.

2) Menciptakan Sistem Pengaturan yang Efektif


Program ini bertujuan meningkatkan efektivitas pengaturan serta
memenuhi standar pengaturan yang mengacu pada international best
practices. Program tersebut dapat dicapai dengan penyempurnaan proses
penyusunan kebijakan perbankan secara bertahap dan menyeluruh.
Ke depan diharapkan regulator telah sejajar dengan negara-negara lain
dalam penerapan international best practices termasuk 25 Basel Core
Principles for Effective Banking Supervision. Dari sisi proses
penyusunan kebijakan perbankan regulator telah memiliki sistem
penyusunan kebijakan perbankan yang efektif yang telah melibatkan
pjhak-pihak terkait dalam proses penyusunannya.
3) Melaksanakan Sistem Pengawasan Bank yang Independen
Program ini bertujuan meningkatkan independensi dan efektivitas
pengawasan perbankan yang dilakukan oleh regulator. Hal ini dicapai
dengan peningkatan kompetensi pemeriksa bank, peningkatan koordinasi
antar lembaga pengawas, pengembangan pengawasan berbasis risiko,
peningkatan efektivitas enforcement, dan konsolidasi organisasi sektor
perbankan di OJK. Ke depan diharapkan fungsi pengawasan bank yang
dilakukan oleh OJK akan lebih efektif dan sejajar dengan pengawasan
yang dilakukan oleh otoritas pengawas di negara lain.
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.7

4) Menciptakan Industri Perbankan yang Kuat dan Memiliki Daya Saing


Program ini bertujuan meningkatkan Good Corporate Governance
(GCG), kualitas manajemen risiko dan kemampuan operasional
manajemen. Standar GCG yang tinggi dan didukung oleh kemampuan
operasional (termasuk manajemen risiko) yang andal diharapkan dapat
meningkatkan kinerja operasional perbankan, yang akan memperkuat
kondisi internal perbankan nasional.
5) Mewujudkan Infrastruktur yang Lengkap
Program ini bertujuan mengembangkan sarana pendukung operasional
perbankan yang efektif seperti biro kredit, lembaga pemeringkat kredit
domestik, dan pengembangan skim penjaminan kredit. Pengembangan
biro kredit akan membantu perbankan dalam meningkatkan kualitas
keputusan kreditnya. Penggunaan lembaga pemeringkat kredit dalam
perdagangan obligasi miliki bank akan meningkatkan transparansi dan
efektivitas manajemen keuangan perbankan. Sementara, pengembangan
skim penjaminan kredit akan meningkatkan akses kredit bagi
masyarakat.
6) Mewujudkan Pemberdayaan dan Perlindungan Konsumen
Program ini bertujuan memberdayakan nasabah melalui penetapan
standar penyusunan mekanisme pengaduan nasabah, pendirian lembaga
mediasi independen, peningkatan transparansi informasi produk
perbankan dan edukasi bagi nasabah. Program-program tersebut dapat
meningkatkan kepercayaan nasabah pada sistem perbankan.
Krisis finansial dunia yang terjadi mulai 2008 semakin menegaskan
perlunya penerapan manajemen risiko secara konsisten. Dibandingkan
dengan krisis finansial pada 1998, dalam menghadapi krisis tahun 2008
perbankan Indonesia dinilai sudah lebih siap. Hal tersebut didukung oleh
berbagai perubahan regulasi dan pengawasan Bank Indonesia. Di
samping itu, kesadaran masyarakat semakin baik, tidak mudah panik dan
tidak terpengaruh oleh rumor sehingga kondisi perbankan semakin baik.
Hal ini membuktikan bahwa penerapan pilar-pilar API secara konsisten
dan berkesinambungan akan membuat perbankan menjadi lebih tangguh.

Manajemen risiko menyangkut penerapan konsepsi manajemen umum


pada bidang spesialisasi tertentu. Menurut para ahli dan penulis manajemen,
fungsi manajemen adalah melakukan perencanaan, pengorganisasian,
pengarahan, dan pengawasan. Dari keempat tugas ini, manajer risiko
2.8 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

mencurahkan banyak waktu untuk perencanaan yang terdiri atas menetapkan


tujuan, menyusun program, strategi, dan jadwal untuk mencapai tujuan
tersebut.
Perencanaan menyangkut pembuatan keputusan yang prosesnya terdiri
atas empat tahap yaitu: (a) mengidentifikasi masalah, (b) mengumpulkan
serta menganalisis data dan informasi yang relevan, (c) menginventarisir
berbagai alternatif kegiatan untuk pemecahan masalah, dan (d) memilih salah
satu alternatif kegiatan. Keempat tahap itu sesuai dengan tiga langkah
pertama dari proses manajemen risiko dalam menangani risiko.
Selain itu, fungsi manajemen risiko telah dikenali sejak Henri Fayol
mengidentifikasi tugas-tugas manajemen dalam bukunya General and
Industrial Management pada tahun 1916 sebagai enam kegiatan utama yaitu
teknikal, komersial, finansial, keamanan, akuntansi, dan manajerial. Dalam
hal ini, keamanan (security) dimaksudkan sebagai perlindungan atas properti
dan manusia terhadap pencurian, kebakaran, banjir, mencegah penghancuran
dan kejahatan serta secara umum seluruh gangguan sosial dan alam yang
dapat membahayakan kemajuan dan kehidupan perusahaan. Dengan kata
lain, semua usaha keamanan atas perusahaan dan atas ketenangan personel.
Pengetahuan dasar mengenai pengenalan dan penanganan risiko di
semua tingkatan manajemen diperlukan pada setiap perusahaan. Manajer-
manajer akuntansi, keuangan, produksi, personel, dan pemasaran harus
memperhatikan masalah-masalah keamanan (security) atau risiko yang
timbul dari kegiatan dan tanggung jawabnya. Secara hukum, tanggung jawab
para manajer terhadap pemilik atau pemegang saham termasuk pengelolaan
sebaik-baiknya atas risiko dan keamanan seluruh kekayaan (assets) dan
karyawan (personnel) yang dipercayakan pada mereka. Mereka dituntut
untuk melakukan administrasi dan manajemen secara bijaksana (diligent) dan
hati-hati (prudent) sehingga usaha kegiatan perusahaan dapat terpelihara dan
berkembang dengan baik.

2. Pengertian Manajemen Risiko


Ada banyak definisi tentang manajemen risiko. Definisi yang disajikan
dalam modul ini hanyalah beberapa definisi yang saling melengkapi dan
dibutuhkan untuk memahami apa yang dimaksud dengan manajemen risiko.
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.9

(1) Redja, E George (2008:42) mendifinisikan risk management is a process


that identifies loss exposures faced by an organization and selects the
most appropriate techniques for treating such exposures.
(2) Bank Indonesia mendefinisikan manajemen risiko sebagai serangkaian
prosedur dan metodologi yang digunakan untuk mengidentifikasi,
mengukur, memantau, dan mengendalikan risiko yang timbul dari
kegiatan usaha bank.
(3) Widigdo Sukarman mendefinisikan manajemen risiko sebagai
keseluruhan sistem pengelolaan dan pengendalian risiko yang dihadapi
oleh bank yang terdiri atas seperangkat alat, teknik, proses manajemen
(termasuk kewenangan dan sistem dan prosedur operasional) dan
organisasi yang ditujukan untuk memelihara tingkat profitabilitas dan
tingkat kesehatan bank yang telah ditetapkan dalam corporate plan atau
rencana strategis perusahaan lainnya sesuai dengan tingkat kesehatan
perusahaan yang berlaku.
(4) William T. Thomhill mendefinisikan manajemen risiko sebagai sebuah
disiplin pengelolaan yang tujuannya adalah untuk memproteksi aset dan
laba sebuah organisasi dengan mengurangi potensi kerugian sebelum hal
tersebut terjadi, dan pembiayaan melalui asuransi atau cara lain atas
kemungkinan rugi besar karena bencana alam, keteledoran manusia, atau
karena keputusan pengadilan. Dalam praktiknya, proses ini mencakup
langkah-langkah logis seperti pengidentifikasian risiko, pengukuran, dan
penilaian atas ancaman (exposures) yang telah diidentifikasi,
pengendalian ancaman tersebut melalui eliminasi atau pengurangan; dan
pembiayaan ancaman yang tersisa agar apabila kerugian tetap terjadi,
organisasi dapat terus menjalankan usahanya tanpa terganggu stabilitas
keuangannya.

Definisi manajemen risiko versi George menekankan pada proses


identifikasi eksposur kerugian yang dihadapi oleh suatu organisasi dan
memilih teknik yang paling tepat untuk mengobati eksposur tersebut.
Definisi manajemen risiko versi Bank Indonesia menekankan pada
mekanisme dari manajemen risiko itu sendiri. Definisi yang diberikan
Widigdo Sukarman lebih fokus pada tujuan manajemen risiko, ketika
dibutuhkan proses dan pemberdayaan seluruh perangkat kerja yang ada untuk
mengelola dan mengendalikan risiko, demi memelihara tingkat profitabilitas
dan kesehatan bank sebagaimana telah ditetapkan dalam corporate plan atau
2.10 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

rencana strategik bank. Kemudian definisi yang dikemukakan oleh Thornhill


mau menekankan akan adanya disiplin dari manajemen dalam bentuk
langkah-langkah yang logis. Hanya dengan cara mengelola risiko secara
sistematis sebuah bank dimungkinkan untuk menghasilkan uang secara
sistematis pula pada pasar uang.
Karena istilah "risiko" adalah ambigu dan memiliki arti yang berbeda,
banyak manajer risiko menggunakan istilah "loss exposure" untuk
mengidentifikasi potensi kerugian. Sebuah loss exposure adalah situasi atau
keadaan di mana kerugian mungkin, terlepas dari apakah kerugian terjadi.
Contoh eksposur rugi termasuk pabrik yang mungkin rusak dalam gempa
bumi atau banjir, produk cacat yang dapat mengakibatkan tuntutan hukum
terhadap perusahaan, kemungkinan pencurian properti perusahaan karena
keamanan tidak memadai, dan cedera karyawan di tempat kerja. Di masa
lalu, manajer risiko umumnya dianggap eksposur kerugian hanya murni yang
dihadapi oleh perusahaan. Namun, bentuk yang lebih baru dari manajemen
risiko yang muncul yang menganggap baik murni dan spekulatif eksposur
kerugian yang dihadapi oleh perusahaan.

Beberapa penjelasan yang perlu ditambahkan melengkapi definisi


manajemen risiko bank menurut Tampubolon (2004:36) yaitu:
(1) Manajemen risiko merupakan titik sentral dari manajemen strategik
Bank. Manajemen Risiko merupakan proses ketika sebuah bank secara
metodik menghubungkan risiko yang melekat pada kegiatannya dengan
tujuan untuk mempertahankan/memperbesar keuntungan dari setiap
aktivitas dan lintas portofolio dari semua kegiatan.
(2) Fokus manajemen risiko yang baik adalah mengidentifikasi, mengelola
dan mengendalikan risiko dengan sebaik-baiknya. Tujuannya untuk
menambah value dari semua aktivitas bank ke arah yang paling
maksimal. Proses ini akan memimpin kita kepada pemahaman mengenai
faktor-faktor yang berpotensi memiliki dampak ke atas (upside) yaitu
yang menguntungkan bank, dan ke bawah (downside) yaitu yang
merugikan bank. Hal ini meningkatkan peluang untuk sukses, dan
mengurangi kemungkinan gagal maupun ketidakpastian dalam mencapai
tujuan perusahaan.
(3) Manajemen risiko adalah sejumlah kegiatan atau proses manajemen
yang terarah dan bersifat proaktif, yang ditujukan untuk mengakomodasi
kemungkinan gagal pada salah satu, atau sebagian dari sebuah transaksi
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.11

atau instrumen. Karena itu, manajemen risiko haruslah merupakan


sebuah proses yang dinamis, tidak statis, dan berubah sejalan dengan
perubahan kebutuhan dan risiko usaha.
(4) Manajemen risiko haruslah merupakan proses yang terus bertumbuh dan
berkelanjutan, mulai penyusunan strategi bank sampai pada penerapan
strategi dimaksud. Kegiatan ini haruslah pula secara metodik
mengidentifikasi semua risiko yang ada di sekitar kegiatan bank di masa
lalu, masa kini, dan terlebih lagi di masa yang akan datang.
(5) Esensi dari manajemen risiko yaitu adanya persetujuan bersama (komite
atau korporat) atas tingkat risiko yang dapat diterima atau ditolerir dan
seberapa jauh program pengendalian risiko yang telah disusun untuk
mengurangi dampak negatif dari risiko yang akan diambil tersebut. Sama
pentingnya dengan menentukan tingkat risiko atau batas atau limit risiko
yang dapat diterima adalah seberapa efektif program pengendalian
risiko, yang bahkan harus telah disiapkan terlebih dahulu sebelum bank
menjalankan kegiatan usaha. Kedua hal ini merupakan bagian terpenting
dari adanya kecukupan prosedur dan metodologi pengelolaan risiko,
sehingga kegiatan usaha bank tetap dapat dikelola pada batas atau limit
yang dapat diterima serta menguntungkan bank.
(6) Manajemen risiko harus diintegrasikan ke dalam budaya organisasi
melalui sebuah kebijakan dan sebuah program yang efektif karena
diarahkan oleh semua manajemen puncak. Manajemen risiko harus
menerjemahkan strategi ke dalam taktik dan tujuan-tujuan operasi,
menetapkan tanggung jawab ke seluruh organisasi ketika setiap manajer
dan pegawai bertanggung jawab dalam mengelola risiko sebagai bagian
dari deskripsi jabatannya. Proses manajemen risiko ini harus mendukung
akuntabilitas, pengukuran kinerja dan pemberian penghargaan (reward),
yang pada giliran berikutnya akan meningkatkan efisiensi pada
operasional dari semua satuan kerja.

3. Tujuan Manajemen Risiko


Manajemen risiko merupakan manajemen fungsional di dalam
perusahaan maka tujuan utama manajemen risiko harus menyokong tujuan
perusahaan. Jadi, penetapan tujuan atau obyektif manajemen risiko itu harus
terkait dengan proses manajemen perusahaan secara keseluruhan. Untuk
memperoleh manfaat yang maksimum dari program itu maka harus
2.12 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

diputuskan dengan tepat apa yang diinginkan dari program manajemen risiko
tersebut.
Tujuan manajemen risiko menurut Redja, E George (2008:43)
diklasifikasikan menjadi dua, antara lain:

a. Pre-Loss Objectives
Tujuan yang ingin dicapai sebelum terjadi kerugian, meliputi ekonomi,
pengurangan kecemasan, dan memenuhi kewajiban hukum.
1) Tujuan Ekonomi
Tujuan ekonomi berarti bahwa perusahaan harus mempersiapkan potensi
kerugian dengan cara yang paling ekonomis. Persiapan ini melibatkan
analisis biaya program keselamatan, premi asuransi yang dibayar, dan
biaya yang berkaitan dengan teknik lain untuk menangani kerugian.
2) Tujuan Mengurangi Kecemasan
Eksposur kerugian tertentu dapat menyebabkan kekhawatiran yang lebih
besar dan ketakutan untuk manajer risiko dan manajer perusahaan.
Misalnya, ancaman gugatan konsumen dari produk cacat.
3) Tujuan Memenuhi Kewajiban Hukum
Misalnya, peraturan pemerintah yang mewajibkan setiap perusahaan
untuk menerapkan standar upah minimum.

b. Post-Loss Objectives
Tujuan yang ingin dicapai setelah kerugian terjadi. Tujuan ini meliputi
kelangsungan hidup, keberlangsungan operasi, stabilitas pendapatan,
pertumbuhan, dan tanggung jawab sosial.
1) Kelangsungan Hidup
Kelangsungan hidup setelah kerugian terjadi diharapkan perusahaan
masih dapat melanjutkan kegiatan operasi.
2) Keberlangsungan Operasi
Untuk beberapa perusahaan, kemampuan untuk beroperasi setelah
kerugian sangat penting. Sebagai contoh, sebuah perusahaan yang
melayani konsumen harus terus memberikan layanan. Bank, toko roti,
susu, dan perusahaan kompetitif lainnya harus terus beroperasi setelah
kerugian. Jika tidak, bisnis akan bangkrut terdegradasi oleh pesaing.
3) Stabilitas Pendapatan
Laba bersih per lembar saham dapat dipertahankan jika perusahaan terus
beroperasi. Namun, sebuah perusahaan mungkin terjadi biaya tambahan
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.13

yang cukup besar pada saat perusahaan membuka cabang, dan


pendapatan yang diharapkan akan diterima tidak dapat dicapai.
4) Pertumbuhan Perusahaan
Sebuah perusahaan dapat tumbuh dengan mengembangkan produk baru
dan memperluas pasar atau dengan mengakuisisi atau merger dengan
perusahaan lain. Oleh karena itu, manajer risiko harus
mempertimbangkan efek kerugian yang akan terjadi.
5) Tanggung Jawab Sosial
Tanggung jawab sosial adalah untuk meminimalkan efek kerugian yang
akan dimiliki orang lain dan masyarakat. Sebuah kerugian yang parah
dapat memengaruhi karyawan, pemasok, kreditur, dan masyarakat pada
umumnya. Misalnya, kehilangan tanaman-tanaman untuk memperluas
pabrik di sebuah kota kecil dapat menyebabkan suhu udara menjadi
meningkat.

4. Manfaat Manajemen Risiko


Manfaat dari manajemen risiko akan dirasakan apabila didefinisikan
dengan jelas tujuan yang hendak dicapai dan disusun pedoman bagi
penanggung jawab program dan evaluasi hasilnya. Walaupun manajemen
risiko merupakan disiplin ilmu yang sangat bersifat teknis dan rumit, tetapi
merumuskan tujuan tidak demikian. Ada yang mencantumkan tujuan dalam
bentuk biaya. Memang biaya merupakan pertimbangan yang penting, tetapi
terlalu menekankan pada biaya, bisa menyebabkan penetapan program yang
tidak memadai. Program yang tidak memadai pada akhirnya akan lebih
mahal dari program yang memadai, karena penyediaan pengeluaran yang
besar bagi penutupan kerugian yang datang secara kebetulan.
Tujuan yang primer dari program manajemen risiko sebaiknya berupa
perlindungan terhadap efektivitas operasi perusahaan yaitu memastikan
bahwa perusahaan tidak dihalangi oleh risiko atau kerugian dalam mencapai
sasarannya. Ini berarti menghindarkan kerugian yang bersifat catastrophic
yang merintangi kegiatan dasar perusahaan atau yang menyebabkan
kebangkrutan.
Sasaran yang sama pentingnya adalah sasaran yang bersifat
kemanusiaan, yaitu melindungi karyawan terhadap kecelakaan. Sasaran yang
subsider mungkin difokuskan pada biaya, efisiensi penggunaan resources,
ataupun memelihara hubungan baik dengan masyarakat.
2.14 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Sering kali tujuan manajemen risiko dirumuskan dalam kebijaksanaan


perusahaan, ketika dinyatakan maksud dan menjelaskan ukuran-ukuran untuk
mencapainya. Sebaiknya kebijakan ini ditetapkan oleh Dewan Direktur
karena masing-masing mereka akan terlibat dalam melindungi harta
perusahaan.
Dengan diterapkannya manajemen risiko di suatu perusahaan ada tiga
manfaat yang akan diperoleh yaitu:

a. Memberi sumbangan langsung pada laba perusahaan


Memberi sumbangan langsung pada laba perusahaan (atau bagi
organisasi nonlaba berupa efisiensi operasi) dengan menekan biaya dan
sekaligus meningkatkan penghasilan. Contoh: manajemen risiko dapat
menurunkan biaya melalui pencegahan atau penurunan kerugian yang tak
terduga sebagai hasil dari upaya-upaya dengan biaya kecil tertentu, melalui
pengalihan kerugian serius yang potensial kepada pihak lain dengan biaya
yang serendah mungkin, dan melalui penanganan sendiri kerugian-kerugian
kecil.

b. Memberi sumbangan tidak langsung pada laba perusahaan.


Memberi sumbangan tidak langsung pada laba perusahaan dapat
dilakukan dengan cara:
1) Jika perusahaan dapat berhasil menangani risiko mumi maka
ketenangan pikiran dan kepercayaan yang ditimbulkannya
memungkinkan manajer dapat memikirkan dan melakukan risiko-
risiko usaha yang lebih spekulatif. Contoh jika suatu perusahaan
terus khawatir terjadinya kebakaran atas pabriknya dan kecelakaan
kerja atas karyawannya, manajernya mungkin akan membatasi diri
pada pasar yang ada saat ini saja. Jika terbebas dari kekhawatiran
itu, manajer akan memperluas pasaran ke luar negeri.
2) Dengan memberi peringatan kepada manajer puncak adanya aspek
risiko murni dalam usaha, manajemen risiko meningkatkan kualitas
keputusan mengenai usaha itu. Contoh suatu perusahaan yang
sedang mempertimbangkan apakah menyewa atau membeli sebuah
gedung akan mengambil keputusan yang keliru, jika mengabaikan
berbagai pengaruh ekonomis dari kemungkinan kerusakan fisik
karena kebakaran, gempa, dan sebagainya. Jika suatu keputusan
telah dibuat untuk melakukan suatu usaha yang berisiko,
penanganan aspek risiko murni yang sebaik-baiknya memungkinkan
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.15

perusahaan menjalankan usahanya lebih arif dan lebih efisien.


Contoh: suatu perusahaan dapat mengembangkan jenis-jenis
produknya lebih agresif jika mendapat jaminan bahwa perusahaan
telah terlindungi terhadap kemungkinan tuntutan mengenai
produknya. Manajemen risiko dapat menekan fluktuasi dalam laba
dan aliran kas sehingga akan membantu penyusunan rencana kerja
dan anggaran perusahaan.

Kreditur, pelanggan, dan pemasok yang dapat menunjang laba


perusahaan memilih berhubungan dengan perusahaan yang mempunyai
perlindungan yang cukup terhadap risiko-risiko murni.

c. Menentukan kelangsungan hidup dan kegagalan perusahaan.


Beberapa risiko murni seperti tuntutan liabilitas yang besar atau
kehancuran fisik fasilitas pabrik, dapat melumpuhkan suatu perusahaan;
tanpa persiapan yang baik atas peristiwa-peristiwa tersebut, perusahaan dapat
bangkrut. Seandainya, manajemen risiko tidak memberi sumbangan pada
kesehatan ekonomis perusahaan dengan cara lainnya, kemanfaatan ini saja
sudah merupakan fungsi kritis dari manajemen perusahaan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut.
1. Jelaskan pandangan para ahli dalam manajemen risiko?
2. Jelaskan tujuan dari dilakukannya manajemen risiko?
3. Jelaskan manfaat dari dilakukannya manajemen risiko?

Petunjuk Jawaban Latihan

Anda harus membaca kembali pengertian manajemen risiko dari beberapa


ahli. Kemudian, baca juga uraian mengenai tujuan dan manfaat dari apabila
dilakukan manajemen risiko.
2.16 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

R A NG KU M AN

Model pengelolaan risiko mengalami perkembangan dari waktu ke


waktu. Ada beberapa faktor yang mendorong perkembangan tersebut
yaitu kompleksitas risiko, kondisi eksternal, dan ketersediaan produk
pengelolaan risiko.
Penerapan manajemen risiko di dalam industri perbankan Indonesia
sejak 9 Januari 2004 telah diluncurkan Arsitektur Perbankan Indonesia
(API). API menetapkan 6 pilar sebagai program untuk menciptakan
industri yang sehat. Pilar-pilar tersebut terdiri atas (1) Menciptakan
Struktur Perbankan yang Sehat, (2) Menciptakan Sistem Pengaturan
yang Efektif, (3) Melaksanakan Sistem Pengawasan Bank yang
Independen, (4) Menciptakan Industri Perbankan yang Kuat Dan
Memiliki Daya Saing, (5) Mewujudkan Infrastruktur yang Lengkap, dan
(6) Mewujudkan Pemberdayaan dan Perlindungan Konsumen.
Definisi manajemen risiko masing-masing ahli menyoroti dari sudut
pandang yang berbeda-beda. George menekankan pada proses
identifikasi eksposur kerugian, Bank Indonesia menekankan pada
mekanisme dari manajemen risiko itu sendiri Widigdo lebih fokus pada
tujuan manajemen risiko, dan Thornhill mau menekankan akan adanya
disiplin dari manajemen dalam bentuk langkah-langkah yang logis.
Tujuan manajemen risiko menurut Redja, E George (2008:43)
diklasifikasikan menjadi dua, antara lain pre lost objective dan post loss
objective. Dengan diterapkannya manajemen risiko di suatu perusahaan
ada tiga manfaat yang akan diperoleh yaitu: (1) Memberi sumbangan
langsung pada laba perusahaan, (2) Memberi sumbangan tidak langsung
pada laba perusahaan, dan (3) Menentukan kelangsungan hidup dan
kegagalan perusahaan.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat.

1) Model pengelolaan risiko mengalami perkembangan dari waktu ke


waktu. Ada beberapa faktor yang mendorong perkembangan tersebut
yaitu...
A. kondisi internal
B. kompleksitas risiko
C. keuangan perusahaan
D. ukuran perusahaan
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.17

2) Ahli yang mau menekankan akan adanya disiplin dari manajemen dalam
bentuk langkah-langkah yang logis…
A. Redja
B. Widigdo
C. Tampubolon
D. Thomhill

3) Yang tidak termasuk pada pre loss objective adalah…


A. kelangsungan hidup
B. ekonomi
C. pengurangan kecemasan
D. memenuhi kewajiban hukum

4) Menghindari risiko ancaman gugatan konsumen dari produk cacat


merupakan salah satu tujuan manajemen risiko…
A. kelangsungan hidup
B. ekonomi
C. pengurangan kecemasan
D. memenuhi kewajiban hukum

5) Salah satu manfaat diterapkannya manajemen risiko di dalam suatu


perusahaan adalah…
A. memberi sumbangan langsung pada laba perusahaan
B. menentukan kegagalan perusahaan
C. menambah alokasi anggaran perusahaan
D. untuk pertanggungjawaban kepada masyarakat sekitar

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
2.18 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.19

Kegiatan Belajar 2

Manajemen Risiko Perusahaan

1. Pendahuluan
Istilah manajemen risiko perusahaan di beberapa literatur kadang-kadang
disebut Enterprise Risk Management (ERM), Organization Risk Management
(ORM), Integrated Risk Management (IRM), atau Total Risk Management
(TRM). Manajemen risiko perusahaan adalah suatu sistem pengelolaan risiko
yang dihadapi oleh perusahaan secara komprehensif untuk tujuan
meningkatkan nilai perusahaan.
Meskipun pengertian manajemen risiko perusahaan seperti yang
disebutkan di atas, tetapi ada banyak definisi dan pengertian manajemen
risiko perusahaan. Berikut ini beberapa definisi manajemen risiko
perusahaan.
(1) Manajemen risiko organisasi adalah seperangkat kebijakan, prosedur
yang lengkap, yang dipunyai organisasi, untuk mengelola, memonitor,
dan mengendalikan eksposur organisasi terhadap risiko (SBC Warburg,
The Practice of Risk Management, Euromoney Book, 2004).
(2) Enterprise Risk Management adalah kerangka yang komprehensif,
terintegrasi, untuk mengelola risiko kredit, risiko pasar, modal ekonomis,
transfer risiko, untuk memaksimumkan nilai perusahaan (Lam, James,
Enterprise Risk Management, Wiley, 2004).
(3) Enterprise Risk Management (ERM) adalah suatu proses, yang
dipengaruhi oleh manajemen, board of directors, dan personel lain dari
suatu organisasi, diterapkan dalam setting strategi, dan mencakup
organisasi secara keseluruhan, didesain untuk mengidentifikasi kejadian
potensial yang memengaruhi suatu organisasi, mengelola risiko dalam
toleransi suatu organisasi, untuk memberikan jaminan yang cukup pantas
berkaitan dengan pencapaian tujuan organisasi. (COSO, COSO
Enterprise Risk Management - Integrated Framework, COSO, 2004).

Selanjutnya, COSO menampilkan format berikut ini yang menunjukkan


bahwa ERM adalah manajemen risiko yang komprehensif (Lihat bagan
berikut ini).
2.20 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Bagan tersebut menunjukkan delapan komponen ERM seperti berikut.


(1) Lingkungan internal.
(2) Penentuan tujuan.
(3) Identifikasi kejadian.
(4) Evaluasi (assessment) risiko.
(5) Respons terhadap risiko.
(6) Aktivitas pengendalian.
(7) Informasi dan komunikasi.
(8) Monitoring.

Risiko yang dikelola mencakup risiko strategis, operasi, pelaporan, dan


kepatuhan (compliance). Kemudian ERM mencakup keseluruhan organisasi,
mulai dari level perusahaan keseluruhan (entity level), level divisi, level unit
bisnis, dan level anak perusahaan (subsidiary).
Perhatikan bahwa definisi-definisi tersebut menggunakan istilah yang
beragam untuk menjelaskan manajemen risiko perusahaan. Kemudian, ciri
lain dari definisi tersebut adalah pengelolaan risiko yang komprehensif, dan
bertujuan mencapai tujuan organisasi. Dengan menggabungkan beberapa
karakteristik tersebut, bagan berikut ini menyajikan pengertian manajemen
risiko suatu organisasi yang menjadi acuan modul ini.
Bagan berikut menunjukkan manajemen risiko perusahaan (enterprise
risk management) terdiri atas dua elemen besar:
(1) Infrastruktur atau prasarana, yang terdiri dari prasarana lunak dan keras;
(2) Proses manajemen risiko.
Kemudian, manajemen risiko organisasi bertujuan membantu pencapaian
tujuan organisasi, dalam hal ini dirumuskan secara eksplisit menjadi
memaksimumkan nilai perusahaan.
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.21

INFRASTRUKTUR ATAU
PRASARANA PROSES MANAJEMEN RISIKO

1. PERENCANAAN
Penetapan tujuan, misi
PRASARANA LUNAK Penetpan target, penyusunan
BudayaRisiko kebijakan, prosedur
Dukungan Manajemen
2. PELAKSANAAN
Identifikasi dan Pengukuran risiko
Manajemen risiko: asuransi,
diversifikasi, hedging,
PRASARANA KERAS penghindaran dan sebagainya
Teknologi Informasi
Prasarana Fisik Lainnya 3. PENGENDALIAN
Evaluasi, pelaporan, komunikasi
umpan balik.

MAKSIMASI NILAI
PERUSAHAAN

Gambar 2.1
Manajemen Risiko Perusahaan

2. Elemen Manajemen Risiko Perusahaan


Misalkan kita ditugaskan untuk membuat dan memimpin departemen
manajemen risiko suatu perusahaan, bagaimana kita memulainya? Bagan di
atas menunjukkan kerangka yang bisa digunakan untuk memulai membangun
departemen manajemen risiko. Pertama, kita harus menyiapkan prasarana
yang diperlukan untuk memulai pekerjaan manajemen risiko, yang meliputi
prasarana lunak (nonfisik) dan prasarana keras (fisik).
Salah satu hal yang penting dikerjakan untuk mempersiapkan
manajemen risiko adalah menyiapkan prasarana yang mendukung
manajemen risiko, yang meliputi prasarana lunak dan keras.
2.22 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

a. Prasarana Lunak
Ada beberapa isu yang berkaitan dengan penyiapan prasarana lunak
untuk manajemen risiko yaitu: (1) Mengembangkan budaya sadar risiko
untuk anggota organisasi, dan (2) Dukungan manajemen.

1) Mengembangkan Budaya Sadar Risiko


Tujuan dari budaya sadar risiko adalah agar setiap anggota
organisasi sadar adanya risiko, dan mengambil keputusan tertentu
dengan mempertimbangkan aspek risikonya. Dengan singkat, tujuan
budaya sadar risiko adalah agar anggota organisasi lebih berhati-hati
dalam pengambilan keputusan. Jika anggota tersebut sadar akan risiko,
maka organisasi (yang terdiri atas kumpulan individu) akan menjadi
lebih peka terhadap risiko. Bagaimana mengembangkan perilaku yang
sadar risiko untuk anggota organisasi? Salah satu cara yang bisa
dilakukan adalah dengan memaksa mereka untuk berpikir risiko untuk
setiap keputusan yang akan diambil. Pebisnis secara natural adalah orang
yang optimis (karena itu mereka berani terjun ke dunia bisnis), dan
cenderung melupakan aspek risiko (yang mendorong mereka untuk lebih
berhati-hati). Jika dipaksa untuk berpikir mengenai risiko, maka mereka
akan lebih seimbang dalam memutuskan sesuatu.
Sebagai contoh, bagan berikut ini menunjukkan tiga aspek yang
harus dipikirkan oleh manajer dalam pengambilan keputusan yaitu aspek
strategis, operasi, dan risiko. Evaluasi terhadap risiko yang mungkin
terjadi harus dipikirkan dan dilaporkan secara eksplisit.

Gambar 2.2
Aspek Risiko
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.23

Misalkan seorang manajer akan meluncurkan produk baru. Dia


harus memikirkan tiga aspek yang disebutkan di atas, dengan pertanyaan
seperti berikut ini:
(a) Aspek Strategis: Apakah produk ini bisa memenuhi kebutuhan
konsumen? Apakah produk ini bisa membantu pencapaian tujuan
perusahaan (mencapai target keuntungan tertentu)?
(b) Aspek Operasi: Bagaimana memproduksi produk ini? Apakah
perusahaan mempunyai kemampuan memproduksi produk ini?
Bagaimana memasarkan dan mengembangkan jaringan distribusi
untuk produk ini?
(c) Aspek Risiko: Risiko apa saja yang bisa muncul berkaitan dengan
peluncuran produk ini? Bagaimana perusahaan bisa mengendalikan
risiko-risiko tersebut?

Perhatikan pertanyaan aspek risiko secara eksplisit dimunculkan.


Misalkan seorang manajer akan meluncurkan program promosi atau
iklan. Dia harus memikirkan tiga aspek yang disebutkan di atas, melalui
pertanyaan-pertanyaan berikut ini:
(a) Aspek Strategis: Bagaimana strategi promosi yang efektif?
Bagaimana kontribusi promosi ini terhadap tujuan organisasi?
(b) Aspek Operasi: Bagaimana menjalankan program promosi ini?
Media apa yang; paling efektif? Bagaimana timing (waktu yang
tepat) untuk promosi ini? Bagaimana aspek detail lainnya dari
promosi ini? Bagaimana mengendalikan risiko-risiko yang
barangkali muncul akibat peluncuran program promosi ini?
(c) Aspek Risiko: Risiko apa yang potensial muncul akibat dari
program promosi ini? Apakah promosi ini bisa menimbulkan
gugatan hukum? Apakah promosi ini sudah etis? Pihak-pihak mana
saja yang barangkali berkeberatan dengan promosi ini?

Perhatikan bahwa sama seperti sebelumnya, aspek risiko secara


eksplisit perlu dipikirkan dan dimunculkan. Jika manajer terbiasa
berpikir secara eksplisit mengenai risiko-risiko yang mungkin
muncul maka manajer tersebut akan semakin sadar terhadap risiko.
Jika semua anggota organisasi sadar akan risiko maka organisasi
menjadi lebih sadar dan lebih peka terhadap risiko.
2.24 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Mengembangkan kesadaran risiko juga bisa dilakukan melalui


workshop atau pertemuan secara berkala antar manajer atau anggota
organisasi. Agenda dalam workshop tersebut adalah membicarakan
kejadian-kejadian yang bisa menimbulkan dampak yang negatif terhadap
organisasi, alternatif-alternatif pemecahannya. Workshop tersebut bisa
dikelola oleh manajer risiko perusahaan atau departemen risiko
perusahaan. Melalui workshop atau pertemuan yang reguler yang
membicarakan risiko dengan segala aspeknya yang relevan, anggota
organisasi diharapkan menjadi lebih sadar akan risiko yang dihadapi
organisasi.
Teknik lain yang bisa digunakan adalah memasukkan risiko ke
dalam elemen penilaian kinerja. Sebagai contoh, alokasi modal diberikan
kepada usulan investasi yang memberikan risk-adjusted return (tingkat
keuntungan setelah disesuaikan dengan risikonya) yang paling tinggi.
Jika kriteria semacam itu yang akan dipakai maka organisasi akan secara
langsung 'menghukum' manajer yang berperilaku risiko tinggi. Risiko
tinggi bisa dibenarkan sepanjang memberikan tingkat keuntungan yang
diharapkan yang lebih tinggi juga. Dengan mekanisme evaluasi semacam
itu, manajer diharapkan akan lebih sadar mengenai risiko, dan budaya
risiko di organisasi akan menjadi semakin baik (semakin sadar akan
risiko).

2) Dukungan Manajemen
Sama seperti program lainnya, dukungan manajemen khususnya
manajemen puncak terhadap program manajemen risiko penting
diberikan. Bentuk dukungan bisa eksplisit maupun implisit. Dukungan
manajemen puncak bisa dituangkan antara lain ke dalam pernyataan
tertulis, misal manajemen puncak mendukung atau ikut
merumuskan/menyetujui misi dan visi, prosedur dan kebijakan, yang
berkaitan dengan manajemen risiko. Dukungan manajemen juga bisa
ditunjukkan melalui partisipasi manajemen pada program-program
manajemen risiko.

b. Prasarana Keras
Di samping prasarana lunak, prasarana keras juga perlu disiapkan.
Contoh prasarana keras yang perlu disiapkan adalah ruangan perkantoran,
komputer, dan prasarana fisik lainnya. Prasarana fisik tersebut perlu
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.25

dipersiapkan agar pekerjaan manajemen risiko berjalan sebagaimana


mestinya.

3. Penerapan Manajemen Risiko


Dalam menerapkan manajemen risiko secara efektif, baik untuk
perusahaan secara individual maupun untuk perusahaan secara konsolidasi
dengan anak perusahaan, perusahaan melakukan minimal mencakup empat
pilar sebagai berikut.
a. Melaksanakan tata kelola manajemen risiko perusahaan sesuai praktik
terbaik.
b. Menyediakan kerangka manajemen risiko yang memadai.
c. Mengupayakan kecukupan proses identifikasi, pengukuran, pemantauan,
dan pengendalian risiko serta menyediakan sistem informasi manajemen
risiko secara memadai, dan menyediakan sumber daya manusia yang
dibutuhkan baik secara kuantitas maupun kualifikasi sesuai kebutuhan.
d. Melaksanakan sistem pengendalian intern secara menyeluruh.

Prinsip tata kelola perusahaan adalah seperangkat ketentuan mengenai


hubungan antara Dewan Komisaris, Dewan Direksi, seluruh pihak yang
memiliki kepentingan secara langsung atau tidak langsung terhadap kegiatan
usaha perusahaan (stakeholders) dan pemegang saham perusahaan.
Tata kelola sistem manajemen risiko akan berjalan baik apabila
perusahaan sudah menerapkan batas risiko yang direncanakan diambil (risk
appetite) dan toleransi risiko (risk tolerance), dan menerapkan pengawasan
aktif dari Dewan Komisaris, Dewan Direksi, dan manajemen senior lainnya.

a. Struktur Tata Kelola Perusahaan


Struktur tata kelola perusahaan di bank dapat bervariasi bergantung pada
kebiasaan yang berlaku, batasan hukum dan perkembangan sejarah, serta
pengalaman tiap-tiap bank.
Meskipun tidak terdapat satu struktur yang ideal, terdapat isu-isu penting
yang harus diterapkan dalam rangka memastikan kecukupan checks and
balances yang terbangun dalam struktur, antara lain meliputi hal berikut.
1) Penetapan risk appetite dan toleransi risiko.
2) Pengawasan aktif oleh Dewan Komisaris dan Direksi.
3) Pengawasan oleh pihak yang tidak terlibat dalam menjalankan
operasional bisnis.
2.26 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

4) Pengawasan langsung terhadap setiap aktivitas bisnis yang


dilaksanakan bank.
5) Menyediakan fungsi manajemen risiko dan fungsi audit yang
independen terhadap fungsi bisnis.
6) Melakukan proses 'fit and proper' terhadap personal kunci sesuai
bidang pekerjaannya.
7) Membuat laporan berkala mengenai pelaksanaan GCG.

1) Risk Appetite dan Risk Tolerance


Tingkat risiko yang direncanakan akan diambil perusahaan
merupakan tingkat dan jenis risiko yang bersedia diambil oleh
perusahaan dalam rangka mencapai tujuan dan sasaran perusahaan.
Tingkat risiko yang akan diambil tercermin pada strategi dan sasaran
bisnis perusahaan.
Toleransi risiko yang ditetapkan perusahaan merupakan tingkat dan
jenis risiko yang maksimum dapat dikelola oleh perusahaan. Toleransi
risiko merupakan penjabaran dari tingkat risiko yang akan diambil (risk
appetite). Dalam menyusun kebijakan manajemen risiko, direksi harus
memberikan arahan yang jelas mengenai tingkat risiko yang akan
diambil perusahaan, dan besar dari toleransi risiko perusahaan.
Tingkat risiko yang akan diambil dan toleransi risiko harus
diperhatikan dalam penyusunan kebijakan manajemen risiko, termasuk
dalam penetapan limit. Dalam menetapkan toleransi risiko perusahaan
perlu mempertimbangkan strategi dan tujuan bisnis perusahaan serta
kemampuan perusahaan dalam mengambil risiko (risk bearing capacity),
yang ditentukan oleh jumlah modal yang dimiliki perusahaan.

2) Pengawasan Aktif atas Implementasi Manajemen Risiko Dewan


Komisaris dan Direksi bertanggungjawab atas efektivitas penerapan
manajemen risiko di bank. Untuk itu, Dewan Komisaris dan Direksi
harus:
(a) memahami risiko-risiko yang dihadapi bank;
(b) memberikan arahan yang jelas atas rencana bisnis bank;
(c) melakukan pengawasan dan mitigasi risiko secara aktif;
(d) mengembangkan budaya manajemen risiko di bank;
(e) memastikan tersedianya struktur organisasi yang memadai;
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.27

(f) menetapkan tugas dan tanggung jawab yang jelas pada masing-
masing unit kerja;
(g) memastikan kecukupan kuantitas dan kualitas SDM untuk
mendukung penerapan manajemen risiko secara efektif.

b. Kerangka Sistem Manajemen Risiko


Kerangka sistem manajemen risiko meliputi strategi pelaksanaan
manajemen risiko, sistem organisasi manajemen risiko, kecukupan kebijakan
dan prosedur khususnya terkait manajemen risiko, dan penetapan limit
dengan memerhatikan tingkat risk appetite.

1) Penetapan Tujuan Strategis dan Nilai-Nilai Perusahaan


Perusahaan perlu menetapkan tujuan strategis dan kode etik yang
jelas, dan mengomunikasikan kebijakan tersebut kepada seluruh jajaran
organisasi di perusahaan, dan memastikan bahwa seluruh jajaran
organisasi sudah memahami tujuan yang ingin dicapai, dan mendukung
rencana tersebut. Perusahaan yang tidak memiliki tujuan strategis akan
menemui kesulitan dalam mengelola aktivitas secara baik akibat adanya
penggunaan sumber daya yang tidak fokus.
Dengan menetapkan dan menerapkan kode etik perusahaan,
perusahaan akan mampu menjalankan bisnis sesuai dengan nilai yang
sudah ditetapkan secara jelas. Nilai-nilai perusahaan harus diterapkan di
seluruh unit yang ada di perusahaan termasuk Direksi. Sebagai contoh,
larangan melakukan korupsi dan praktik suap baik dalam lingkungan
internal maupun eksternal. Nilai-nilai tersebut harus mendorong
terciptanya pelaporan permasalahan secara tepat waktu. Nilai-nilai itu
harus ditunjang oleh kebijakan untuk mencegah situasi yang dapat
memengaruhi keberhasilan pelaksanaan tata kelola perusahaan yang
baik.
Kebijakan yang jelas akan memperkuat nilai-nilai perusahaan dalam
mengatasi situasi seperti ini. Direksi harus memastikan bahwa
perusahaan memiliki sistem dan proses untuk memonitor dan
melaporkan kepatuhan terhadap kebijakan tersebut.

2) Strategi Manajemen Risiko


Sistem kebijakan dan prosedur disusun untuk memastikan bahwa
eksposur risiko perusahaan dapat dikendalikan dengan baik sesuai
2.28 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

kebijakan dan prosedur intern perusahaan, serta mematuhi peraturan


perundang-undangan dan ketentuan lain yang berlaku.

3) Wewenang dan Tanggung Jawab yang Jelas


Agar pemantauan dan pengendalian aktivitas perusahaan berjalan
efektif, Direksi harus menetapkan garis wewenang dan tanggung jawab
yang jelas untuk seluruh jajaran organisasi, termasuk juga tugas dan
tanggung jawab Direksi sendiri. Seluruh area aktivitas bisnis harus
memiliki akuntabilitas yang jelas untuk memastikan bahwa setiap
masalah mendapat perhatian yang fokus dari manajemen.
Apabila perusahaan memiliki aturan tingkat kewenangan yang jelas,
garis akuntabilitas yang jelas, perusahaan dapat menciptakan kondisi
lingkungan yang stabil untuk pengelolaan operasional perusahaan sehari-
hari, dan memungkinkan melakukan proses pengambilan keputusan
secara efektif dan efisien.

a. Organisasi Manajemen Risiko


Organisasi manajemen risiko wajib dibentuk pada level direksi dan
pada, level komisaris yang disesuaikan dengan kompleksitas masing-masing
perusahaan.
1) Organisasi Manajemen Risiko di bawah Dewan Komisaris
Organisasi manajemen risiko untuk membantu fungsi pengawasan
dari Komisaris minimal sebagai berikut.
(a) Komite Pemantau Risiko
Komite Pemantau Risiko bertugas membantu Komisaris untuk
memantau seluruh proses manajemen risiko, meliputi proses
identifikasi, pengukuran, pemantauan, dan pengendalian risiko pada
perusahaan, serta memberikan saran perbaikan pada Direksi.
(b) Komite Audit
Komite Audit mengawasi kualitas kerja audit internal dan eksternal,
serta memastikan bahwa manajemen perusahaan telah mengambil
tindakan perbaikan secara disiplin dan tepat waktu untuk
memperbaiki kelemahan pengendalian, ketidakpatuhan terhadap
kebijakan, hukum dan regulasi yang berlaku.
(c) Komite Remunerasi
Komite remunerasi mengawasi pengaturan pemberian insentif dan
kompensasi bagi direksi, komisaris, dan pejabat eksekutif. Selain
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.29

itu, komite remunerasi juga wajib mengupayakan agar sistem


remunerasi tidak mendorong perilaku pegawai untuk mengabaikan
risiko.

2) Organisasi Manajemen Risiko di bawah Dewan Direksi


Organisasi di bawah Dewan Direksi dibentuk untuk membantu
pelaksanaan tugas Direksi sesuai kompleksitas perusahaan, dan minimal
sebagai berikut.
(a) Komite Manajemen Risiko
Komite Manajemen Risiko adalah organisasi manajemen risiko
tertinggi di suatu perusahaan, yang bertugas membahas dan
memutuskan segala kegiatan terkait dengan manajemen risiko antara
lain kebijakan, prosedur, limit, dan risk appetite. Keanggotaan
Komite Manajemen Risiko dapat bersifat keanggotaan tetap dan
tidak tetap sesuai dengan kebutuhan bank;
Di bawah Komite Manajemen Risiko, perusahaan dapat membentuk
sub-komite sesuai kebutuhan seperti Komite Pengelolaan Aktiva
Pasiva (ALCO), Komite Risiko Kredit, Komite Risiko Operasional,
dan sebagainya. Keanggotaan Komite Manajemen Risiko sekurang-
kurangnya terdiri atas mayoritas Direksi dan pejabat eksekutif
terkait.
(b) Satuan Kerja Manajemen Risiko (SKMR)
Struktur organisasi SKMR disesuaikan dengan ukuran dan
kompleksitas usaha perusahaan. Setiap perusahaan dapat
menentukan struktur organisasi yang sesuai dengan kondisi,
termasuk kemampuan keuangan dan sumber daya manusia.
Bagi perusahaan yang relatif besar dari sisi total aset dan memiliki
tingkat kompleksitas usaha yang tinggi, struktur organisasi SKMR
harus mencerminkan karakteristik usaha perusahaan dimaksud. Bagi
perusahaan yang relatif kecil dari sisi total aset dan memiliki tingkat
kompleksitas usaha yang rendah, perusahaan dapat menunjuk
sekelompok petugas dalam suatu unit/grup yang melaksanakan
fungsi SKMR.
Sesuai dengan ukuran dan kompleksitas usaha perusahaan maka
posisi pejabat yang memimpin SKMR dapat setingkat atau tidak
setingkat dengan posisi pimpinan satuan kerja operasional. Namun,
yang bersangkutan tetap bertanggung jawab langsung kepada
2.30 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Direktur Utama atau Direktur yang ditugaskan khusus membidangi


manajemen risiko.
Satuan Kerja Manajemen Risiko (SKMR) harus independen
terhadap satuan kerja operasional (risk-taking unit) seperti unit
pemasaran kredit, unit treasury dan investasi, unit pendanaan,
akunting, dan terhadap satuan kerja yang melaksanakan fungsi
pengendalian intern (satuan kerja audit intern/SKAl).
(c) Satuan Kerja Operasional
Satuan Kerja Operasional adalah satuan kerja yang menjalankan
aktivitas bisnis dan operasional, di luar satuan kerja manajemen
risiko, kepatuhan, dan fungsi pengendalian internal. Sebagai contoh,
unit kerja kantor cabang, kantor wilayah, unit kerja pemasaran
kredit, dan sebagainya.
(d) Satuan Kerja Audit Intern (SKAI)
Satuan Kerja Audit Intern adalah satuan kerja yang menjalankan
fungsi pengendalian internal, dan memastikan bahwa manajemen
risiko telah diterapkan sesuai dengan ketentuan dan regulasi yang
ada. Satuan Kerja Audit Internal harus independen terhadap Satuan
Kerja Manajemen Risiko dan Satuan Kerja Operasional perusahaan.
(e) Satuan Kerja Kepatuhan (Compliance)
Satuan Kerja Kepatuhan bertanggung jawab mendorong seluruh
jajaran organisasi mematuhi kebijakan dan prosedur yang sudah
ditetapkan oleh manajemen, dan mematuhi ketentuan ekstern seperti
Peraturan Bank Indonesia, undang-undang, dan sebagainya.

4. Hubungan Manajemen Risiko dengan Fungsi Lain


Hubungan antara manajemen risiko dengan fungsi-fungsi manajemen
lainnya dapat diklasifikasikan dengan dua cara, yaitu:
a. fungsi-fungsi yang langsung mengenali, menilai, dan menangani
eksposur kerugian;
b. fungsi-fungsi yang membantu manajemen risiko dalam menangani
risiko murni.

Berbagai bidang manajemen lain yang ikut menangani fungsi


manajemen risiko termasuk akuntansi, keuangan, pemasaran, personel,
produksi, hukum, dan jasa pihak ketiga.
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.31

a. Fungsi Akuntansi
Fungsi akuntansi yang mencatat, mengklasifikasikan, mengikhtisarkan,
menginterpretasikan, dan melaporkan transaksi-transaksi keuangan
perusahaan, berhubungan dengan manajemen risiko melalui kegiatan-
kegiatannya sebagai berikut.
1) Pengawasan Intern
Pengawasan intern secara fungsional dilakukan oleh suatu unit satuan
pengawasan intern (SPI) maupun secara kesisteman dengan pengawasan
melekat pada sistem dan prosedur itu sendiri. Unit SPI dalam suatu
perusahaan senantiasa mencegah, dan menangani penyimpangan yang
terjadi, sedang pengawasan melekat berfungsi saling mengecek antara
berbagai kegiatan sehingga mencegah dan mengenali kolusi yang
merugikan.
2) Pengawasan Anggaran
Pengawasan anggaran senantiasa membandingkan antara realisasi hasil
kegiatan yang dilakukan dengan perencanaannya. Dalam perbandingan
tersebut akan dilihat adanya perbedaan atau penyimpangan (variance)
baik yang positif/menguntungkan (favorable) maupun yang
negatif/merugikan (unfavorable). Dengan melihat penyimpangan
tersebut manajemen senantiasa mendapat informasi mengenai situasi
yang dihadapi, dan dapat berusaha memperbaikinya.
3) Analisis Laporan Keuangan
Analisis laporan keuangan dilakukan terhadap neraca, perhitungan
laba/rugi, aliran kas, dan laporan-laporan keuangan lainnya. Hasil
analisis dapat menunjukkan kekuatan dan kelemahan keadaan keuangan
maupun hasil-hasil kegiatan operasional lainnya. Analisis itu
menunjukkan tingkat kesehatan keuangan atau kinerja perusahaan yang
menyangkut likuiditas, solvabilitas, dan rentabilitas perusahaan.
Dengan memahami keadaan keuangan perusahaan, perusahaan
dapat mengenali dan mengukur risiko-risiko yang dihadapi,
dibandingkan dengan hasil-hasil yang dicapai. Kemudian, dapat
mengambil langkah-langkah yang dipandang perlu untuk memperbaiki
hubungan risiko hasil tersebut.

b. Fungsi Finansial
Fungsi finansial menyangkut penyediaan sumber-sumber pembelanjaan
dan penggunaannya dalam perusahaan. Dengan kata lain, fungsi finansial
2.32 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

berusaha menyediakan dan menggunakan modal perusahaan secara efektif


dan efisien. Pembelanjaan modal ini meliputi pembelanjaan modal dari luar
(berupa pinjaman, kredit, atau utang) dan pembelanjaan modal sendiri
(berupa saham, atau dana pemilik).
Hubungan fungsi finansial dengan manajemen risiko menyangkut
kegiatan sebagai berikut.

1) Keputusan Struktur Modal


Keputusan struktur modal yaitu suatu upaya mencari keseimbangan
antara pembelanjaan utang (debt) dan modal sendiri (equity), memelihara
modal kerja (working capital) yang cukup, dan perencanaan dana modal
jangka panjang. Penyediaan sumber modal luar maupun modal sendiri
harus dijamin keamanannya yang berupa pengembalian pokok maupun
pembayaran bunga atau dividennya.
2) Penjualan Saham dan Obligasi
Penjualan saham dan obligasi yang dikenal dengan go public,
memerlukan lembaga penjamin, biasanya berupa bank investasi
(investment bank). Perusahaan yang go public harus membuka diri
(disclosure) terhadap para investor yang membeli saham atau obligasi.
Oleh karena investor menghadapi risiko terjadinya apresiasi atau
depresiasi harga (capital gain/loss) maupun fluktuasi dividen maka
perusahaan perlu lebih memperhatikan akan kemampuan mendapatkan
laba (profitability), agar harga sahamnya dapat terpelihara baik. Berbagai
risiko terkandung dalam pengadaan dan penggunaan modal perusahaan,
terutama yang menyangkut risiko laba/rugi, pengembalian pinjaman, dan
penggunaan aset perusahaan.

c. Fungsi Pemasaran
Fungsi pemasaran yang menyangkut penyampaian barang atau jasa dari
produsen ke konsumen mengandung berbagai risiko.

1) Tuntutan konsumen
Tuntutan konsumen terjadi apabila barang atau jasa yang dijual
perusahaan tidak sesuai dengan yang dijanjikan atau menimbulkan
kerugian pihak pembeli/pemakai.
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.33

2) Promosi yang Menyesatkan


Promosi menyesatkan dapat terjadi apabila iklan baik di media cetak
maupun media elektronika yang tidak jelas, tidak lengkap, atau
berlebihan sehingga terjadi kesalahpahaman dengan pihak konsumen
dalam penafsirannya.
3) Pengangkutan Barang yang Dipasarkan
Pengangkutan barang yang akan didistribusikan dapat menimbulkan
risiko baik berupa kerusakan barang dalam perjalanan maupun
ketidaktepatan waktu pengiriman.
4) Pengembangan Produk
Risiko ini dapat terjadi pada saat perusahaan menciptakan barang atau
jasa yang baru. Adapun bentuk risiko yang akan terjadi berupa risiko
tidak terjual atau menimbulkan bahaya bagi pembeli atau pemakainya.

Fungsi pemasaran selalu menghadapi risiko kekecewaan, ketidakpuasan,


keselamatan, atau kerugian pihak pembeli atau pemakai produk yang dapat
menimbulkan tuntutan-tuntutan hukum yang bisa mengakibatkan kerugian
atau kebangkrutan perusahaan.

d. Fungsi Sumber Daya Manusia (SDM)


Fungsi SDM meliputi rekrutmen, seleksi dan penempatan karyawan,
pendidikan dan pelatihan, pengupahan, kesejahteraan, serta keselamatan dan
kesehatan kerja. Karyawan selalu menghadapi risiko kehilangan penghasilan
karena pemutusan hubungan kerja yang disebabkan karena cacat
ketidakmampuan bekerja, hari tua, kematian, dan risiko sakit atau
kecelakaan.
1) Program kesejahteraan karyawan, bisa meliputi berbagai program seperti
kantin, klinik, koperasi. Akan tetapi, program-program kesejahteraan
yang utama dan penting mengandung unsur asuransi seperti asuransi
jiwa, asuransi kecelakaan dan kesehatan, dan pensiun.
2) Program keselamatan dan kesehatan kerja (K-3) yang menyangkut
upaya-upaya pencegahan terjadinya kecelakaan dan sakit akibat kerja,
berupa pendidikan K-3, lingkungan kerja yang aman dan sehat, serta
penggunaan alat pengaman diri.
2.34 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Program-program kesejahteraan dan K-3 dimaksudkan untuk


memberikan ketenangan kerja dan meningkatkan produktivitas kerja melalui
mekanisme yang berdasar asuransi (insurance-based mechanism) agar lebih
efektif dan efisien.

e. Fungsi Produksi
Fungsi produksi yang menyangkut pengadaan masukan bahan, proses
pengolahan, dan keluaran hasil produksi mengandung berbagai risiko.
Tempat kerja (gedung kantor dan pabrik), metode kerja (teknologi), dan
peralatan (alat kantor, mesin pabrik) merupakan sumber risiko.
1) Tempat kerja hams didesain dan dibangun sehingga tidak terekspos
kebakaran, hams memiliki fasilitas, dan peralatan keamanan terhadap
kebakaran, penerangan, ventilasi, sirkulasi atau pengatur udara, selain itu
perlu diasuransikan secukupnya terutama terhadap kebakaran.
2) Mesin-mesin hams didesain untuk keamanan operatornya dan/atau diberi
pagar pengaman, dipelihara secara teratur, dan diasuransikan
secukupnya.
3) Susunan letak (layout) mesin-mesin di pabrik dan posisi-posisi kerja di
kantor hams diatur untuk menjamin efisiensi kerja dan keamanan kerja.
4) Cara kerja dalam mengoperasikan mesin dan peralatan lain hams
dilakukan dengan benar untuk menjamin keamanan, keselamatan,
efisiensi dan produktivitas kerja yang tinggi.
Manajemen produksi hams dapat mengendalikan risiko dan
mengindahkan prinsip-prinsip keselamatan dan kesehatan kerja bukan hanya
untuk mencegah terjadinya kecelakaan dan penyakit, tetapi juga lebih-lebih
untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas kerja.

f. Fungsi Hukum
Fungsi hukum pada umumnya menyangkut penanganan dan
penyelesaian atas perselisihan-perselisihan (disputes) yang timbul dari
produksi dan penjualan barang atau jasa, kegiatan-kegiatan perusahaan, dan
kebijakan manajemen. Perselisihan bisa timbul secara intern, misalnya
perselisihan antara manajemen dengan karyawan atau stakeholder lainnya,
dan secara ekstrem, misalnya perselisihan dengan konsumen, pemerintah,
perusahaan lain. Perselisihan ini, jika tidak dicegah atau tidak diselesaikan
dengan baik dapat menimbulkan tuntutan hukum dan sanksi ganti rugi dalam
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.35

jumlah yang tidak kecil, sehingga bisa menimbulkan kerugian besar bagi
perusahaan dan bahkan kebangkrutan. Fungsi legal ditangani Bagian Hukum.

g. Fungsi Jasa Pihak Ketiga


Jika perusahaan tidak cukup besar untuk memiliki manajer risiko sendiri
maka perusahaan dapat menggunakan jasa konsultan luar. Namun,
perusahaan yang memiliki manajer risiko juga bisa mempunyai kontrak
dengan konsultan atau agen asuransi untuk membantu mengidentifikasi,
mengevaluasi, dan menangani risiko murni perusahaan.
Konsultan yang bisa memberikan jasa menangani risiko murni harus
memiliki tenaga-tenaga ahli aktuaris, ahli investasi, ahli keselamatan kerja.

5. Proses Manajemen Risiko


Modul ini membicarakan manajemen risiko dalam konteks organisasi
yaitu bagaimana suatu organisasi bisa mengelola risiko yang dihadapinya.
Bagian berikut ini membicarakan secara ringkas manajemen risiko.
Manajemen risiko pada dasarnya dilakukan melalui proses-proses berikut ini.
(1) Identifikasi risiko;
(2) Evaluasi dan pengukuran risiko;
(3) Pengelolaan risiko.

a. Identifikasi Risiko
Pengertian identifikasi risiko secara singkat adalah suatu proses yang
dilakukan oleh perusahaan secara sistematis dan terus-menerus dalam
mengidentifikasi properti, liabilitas (liability), dan personnel exposures
sebelum terjadinya peril. Jadi yang diidentifikasi adalah peril yang dapat
menimpa harta milik, personal perusahaan, serta kewajiban yang
menimbulkan kerugian.

Dalam hal ini terdapat tiga unsur penting yang perlu diketahui dalam
proses identifikasi risiko yakni
1) mengetahui keberadaan risiko;
2) mengetahui penyebab timbulnya risiko;
3) mengetahui metode yang digunakan untuk mengidentifikasi
keberadaan dan penyebab risiko.
Dalam proses identifikasi risiko, kita perlu mengetahui di mana saja risiko
berada, terutama risiko-risiko yang tidak kelihatan.
2.36 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Identifikasi risiko, misalnya dilakukan pada suatu unit kerja berupa


sebuah perusahaan atau suatu unit di dalam perusahaan yang dipimpin oleh
seorang manajer. Dengan kata lain, perusahaan secara kesatuan merupakan
unit kerja. Divisi pemasaran atau divisi sumber daya manusia di suatu
perusahaan juga merupakan suatu unit kerja.
Setiap unit kerja mempunyai tujuan dan sasaran yang akan dicapai.
Untuk mencapai sasaran tersebut, ada beberapa aktivitas yang dilakukan.
Setiap aktivitas selalu melibatkan manusia, barang (mesin, alat, bahan baku,
dan sebagainya), dan aturan main (kebijakan) yang mengatur aktivitas
tersebut. Dengan demikian, risiko-risiko yang dihadapi perusahaan bisa
terletak pada barang, orang, ataupun kebijakan. Jadi, yang dimaksud dengan
keberadaan risiko adalah ketika risiko itu bisa terjadi.
Setiap risiko pada unit kerja manapun dapat menyebabkan kinerja
perusahaan menjadi rendah. Risiko dapat timbul dari dalam perusahaan
maupun karena pengaruh dari luar perusahaan. Manajemen risiko merupakan
salah satu upaya untuk menangani risiko bisnis tersebut. Ini adalah sebuah
proses yang menyangkut identifikasi atas kemungkinan risiko yang akan
dihadapi oleh perusahaan dan berusaha melakukan proteksi (hedging) agar
pengaruh risiko tersebut dapat diminimalisasi, bahkan ditiadakan sama sekali.
Proses identifikasi risiko dilakukan dengan menganalisis sumber risiko
dari seluruh aktivitas, minimal dilakukan terhadap risiko produk dan aktivitas
organisasi, serta memastikan bahwa risiko dari produk dan aktivitas baru
telah melalui proses manajemen risiko yang layak sebelum diperkenalkan
atau dijalankan.
Sebagai contoh, di dalam industri perbankan apabila bank memberikan
kredit, risiko yang dapat terjadi adalah kredit menjadi macet (risiko kredit).
Apabila bank membeli surat berharga berupa obligasi pemerintah maka harga
obligasi dapat menurun apabila suku bunga pasar meningkat (risiko suku
bunga).
Ada pun kerugian-kerugian potensial yang dapat menimpa bisnis atau
perusahaan antara lain berikut ini.
1) Kerugian atas Harta Kekayaan (Property Exposures)
Kerugian atas harta langsung dibedakan menjadi:
(a) Kerugian Langsung
Ini adalah kerugian yang langsung dapat dihubungkan dengan biaya
penggantian atau perbaikan terhadap harta yang terkena peril,
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.37

misalnya gedung yang terbakar, peralatan yang dicuri, atau mesin-


mesin yang mulai rusak.
(b) Kerugian Tidak Langsung
Ini adalah kerugian yang tidak langsung dihubungkan dengan peril
yang terjadi yaitu kerugian yang diakibatkan oleh rusaknya barang
yang terkena peril, misalnya: tidak berfungsinya komputer serta
mesin-mesin akibat rusaknya gardu listrik karena disambar petir,
atau upaya yang harus dibayar pada saat perusahaan tidak
berproduksi karena alat-alat produksinya terkena peril.
(c) Kerugian atas Pendapatan
Contoh kerugian ini, misalnya batalnya kontrak penjualan karena
perusahaan tidak berproduksi untuk sementara waktu sebagai akibat
tidak berfungsinya alat produksi yang rusak berat.

2) Kerugian Berupa Kewajiban kepada Pihak Lain


Istilah asing untuk menyebut kerugian berupa kewajiban kepada pihak
lain yang merasa dirugikan akibat kesalahan bisnis yang dilakukan oleh
suatu perusahaan adalah Liability Losses atau Exposures. Kasus ini
terjadi, misalnya ketika perusahaan tersebut harus membayar ganti rugi
kepada agen atau distributor karena kesalahan dan kerusakan dalam
pengiriman barang.
3) Kerugian Personel (Personnel Losses)
Kerugian personel adalah kerugian akibat peril yang menimpa personel
atau orang-orang yang menjadi anggota dari karyawan perusahaan,
termasuk keluarganya, misalnya kerugian yang menimpa keluarga
karyawan akibat kematian dan cacat akibat kecelakaan kerja.

Secara lebih spesifik proses pengidentifikasian risiko pada industri


perbankan yaitu dengan melakukan hal-hal seperti berikut.

(1) Self-Assessment
Self assessment merupakan aktivitas dari sebuah bank dalam melakukan
penilaian sendiri terhadap kegiatan usahanya pada daftar kegiatan usaha
yang berpotensi merugikan. Proses ini biasanya menggunakan alat bantu
seperti sebuah check-list. Teknik ini merupakan teknik yang paling
sering digunakan karena selain sederhana juga efektif. Sebuah contoh
2.38 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

check-list untuk menilai risiko kredit maupun risiko operasional bidang


kredit.
(2) Risk Mapping
Semua proses atau fungsi dalam satuan kerja dibuatkan peta risikonya
masing-masing.
(3) Key Risk Indicators
Key Risk Indicators yaitu data statistik atau metric yang akan
menyajikan gambaran mengenai posisi risiko sebuah bank, misalnya
jumlah trading yang gagal, tingkat turnover pegawai, frekuensi, dan
dampak negatif dari errors dan ommissions. Indikator ini harus selalu
dikaji ulang secara berkala.
(4) Score cards
Score card bank akan menerjemahkan hasil penilaian secara kualitatif
menjadi quantitative metrics yang akan memperlihatkan berbagai
ranking dari risiko.
(5) Thresholds/limits
Thresholds/limits yaitu batas bawah atau atas, atau limit yang dikaitkan
dengan key risk indicator, yang apabila didekati dan dilampaui, akan
memberikan peringatan dini pada manajemen tentang kemungkinan
adanya masalah yang memerlukan tindak perbaikan sesegera mungkin.

Bagan berikut ini menggambarkan siklus mapping risiko. Pertama kali,


risiko perlu diidentifikasikan. Kemudian, kita perlu mempelajari karakteristik
risiko tersebut, serta melakukan evaluasi. Pemahaman yang baik terhadap
karakteristik tersebut akan bermanfaat untuk merumuskan metode yang tepat
untuk mengelola risiko tersebut. Langkah berikutnya adalah melakukan
prioritisasi risiko, ketika kuantifikasi risiko merupakan salah satu komponen
penting dalam langkah tersebut. Melalui kuantifikasi tersebut, kita bisa
mengukur tinggi rendahnya risiko dan bagaimana dampak risiko tersebut
terhadap kinerja perusahaan. Selanjutnya, kita bisa memfokuskan pada risiko
yang paling relevan (misal, mempunyai dampak paling besar dan probabilitas
yang besar) bagi perusahaan. Langkah selanjutnya adalah mengelola risiko.
Langkah berikutnya adalah revisit yaitu mengevaluasi ulang langkah-langkah
yang sudah dilakukan, untuk meningkatkan efektivitas manajemen risiko.
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.39

Gambar 2.3
Siklus Manajemen Risiko

Risiko mempunyai sekuen dari sumber risiko sampai kemudian


munculnya kerugian karena risiko tersebut. Bagan berikut ini
menggambarkan sekuen semacam itu disertai dengan ilustrasi analisis sekuen
risiko untuk risiko kebakaran.

SEKUEN RISIKO → KERUGIAN

SUMBER RISIKO RISK FACTORS EKSPOSUR


TERHADAP
KONDISI YANG MENAIKKAN RISIKO
KEMUNGKINAN KERUGIAN

API MINYAK TANAH YANG GUDANG


DITARUH DIDEKAT KOMPOR YANG BISA
TERBAKAR

TERJADI KEBAKARAN
KERUGIAN
PERIL: KEJADIAN YANG
MENGAKIBATKAN KERUGIAN

Gambar 2.4
Sekuen Risiko

Bagan di atas menunjukkan, pertama ada sumber risiko yaitu api. Api
bisa menyebabkan kebakaran dan kerugian bagi organisasi. Kemudian, ada
2.40 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

risk factors (faktor risiko) yang menjadi katalis (catalyst) yaitu yang
mempercepat atau memperbesar kemungkinan munculnya kejadian yang
tidak diinginkan. Dalam contoh di atas, risk factor tersebut adalah minyak
tanah yang ditaruh di dekat kompor. Situasi tersebut akan meningkatkan
kemungkinan terjadinya kebakaran. Jika terjadi kebakaran maka gedung yang
ditempati kompor tersebut akan terbakar. Dengan kata lain, gedung tersebut
menghadapi eksposur terhadap risiko kebakaran. Kemudian, terjadi kejadian
yang tidak kita inginkan (peril) yaitu kebakaran. Kebakaran tersebut
mengakibatkan kerugian.
Setelah melakukan analisis sekuen semacam itu, kita bisa melakukan
pencegahan munculnya kejadian yang tidak diinginkan dengan memfokuskan
pada sekuen yang terjadi. Sebagai contoh, api barangkali tidak bisa
dihilangkan. Api selalu ada, dan keberadaannya dalam beberapa situasi bisa
membantu manusia. Akan tetapi, kita bisa melakukan sesuatu misal terhadap
risk factors atau bangunan yang menghadapi eksposur terhadap kebakaran.
Sebagai contoh, kita bisa mengendalikan risiko (risk control) dengan jalan
menjauhkan minyak tanah dari kompor. Alternatif lain, kita bisa
menggunakan kompor listrik yang tidak akan terpengaruh oleh minyak tanah.
Kita juga bisa melakukan sesuatu terhadap gedung yang ditempati kompor
tersebut. Misal, kita membuat gedung yang tahan api, sehingga bisa
mengurangi kemungkinan kerusakan karena kebakaran. Kita juga bisa
memasang tabung pemadam kebakaran di gedung tersebut sehingga jika api
muncul, pencegahan bisa dilakukan dengan cepat.
Analisis semacam itu sangat sesuai untuk eksposur aset fisik seperti
gedung yang rentan terhadap kebakaran, bangunan yang rentan terhadap
kebanjiran, dan sebagainya. Akan tetapi meskipun demikian, analisis sekuen
semacam itu juga bisa dipakai untuk risiko lainnya. Sebagai contoh, Fidelity
Investment mempunyai program risk event log, ketika setiap kerugian yang
signifikan dicatat di database perusahaan. Kemudian, manajer risiko
menganalisis akar permasalahannya (penyebabnya), dan alternatif
pencegahan yang bisa dilakukan. Analisis semacam itu pada dasarnya sama
dengan analisis sekuen risiko seperti dalam bagan di atas. Program tersebut
diklaim cukup sukses karena bisa mengurangi potensi kerugian sampai 72%.
Setelah sumber-sumber risiko tadi diidentifikasi, kita mencoba melihat
risiko-risiko apa saja yang bisa muncul dari sumber-sumber risiko tersebut.
Berikut ini sumber-sumber risiko dari lingkungan di sekitar kita.
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.41

1) Lingkungan Fisik
a) Bangunan yang dimakan usia sehingga menjadi rapuh;
b) Sungai yang bisa menyebabkan banjir;
c) Kebakaran yang menyebabkan cedera, kematian, dan kerusakan
harta;
d) Cuaca (Iklim) pada musim hujan yang menyebabkan banjir;
e) Petir yang menyebabkan kebakaran yang bias merusak harta dan
dapat membunuh manusia;
f) Tanah longsor yang menyebabkan kerusakan harta.
2) Lingkungan Sosial
Sumber risiko lingkungan sosial meliputi kerusuhan sosial, demonstrasi,
konflik dengan masyarakat lokal, pemogokan pegawai, pencurian,
perampokan.
3) Lingkungan Politik
Sumber risiko dari lingkungan politik terjadi apabila terjadi perubahan
perundangan, perubahan peraturan, konflik antar negara yang
mendorong boikot produk perusahaan.
4) Lingkungan Legal
Sumber risiko dari lingkungan legal meliputi gugatan karena gagal
mematuhi peraturan dan perundangan yang berlaku.
5) Lingkungan Operasional
Sumber risiko operasional terjadi karena adanya kecelakaan kerja,
kerusakan mesin, kegagalan sistem komputer, serangan virus terhadap
komputer.
6) Lingkungan Ekonomi
Sumber risiko ekonomi terjadi akibat kelesuan ekonomi (resesi), inflasi
yang tidak terkendali.

Dengan mengamati sumber-sumber risiko semacam itu, kita bisa


memperoleh gambaran risiko-risiko apa saja yang mungkin muncul dan
membahayakan organisasi. Alternatif lain kategori sumber risiko sebagai
berikut ini.
1) Konsumen
Keluhan dari konsumen yang mengakibatkan kekecewaan dan tidak mau
lagi membeli produk perusahaan, konsumen merasa dirugikan kemudian
menuntut perusahaan.
2.42 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

2) Supplier
Pasokan dari supplier tidak datang sesuai dengan yang diharapkan
(terlambat atau spesifikasinya berbeda).
3) Pesaing
Pesaing meluncurkan produk baru yang lebih baik, pesaing menurunkan
harga yang bisa mengakibatkan persaingan harga yang menurunkan
tingkat keuntungan perusahaan.
4) Regulator
Perusahaan gagal mematuhi peraturan atau perundangan yang berlaku,
perubahan perundangan yang berlaku yang mengakibatkan perusahaan
merugi (misal upah minimum naik, aturan pesangon, dan sebagainya).

Kita juga bisa menggabungkan sumber di atas dengan sumber risiko


sebelumnya. Nampak bahwa dengan mengamati sumber-sumber risiko
tersebut, risiko yang dihadapi oleh perusahaan menjadi tidak terbatas. Daftar
risiko tersebut akan sangat banyak, di luar kendali perusahaan. Tahap
berikutnya adalah melakukan prioritisasi yaitu menetapkan risiko mana saja
yang paling relevan terhadap organisasi.
Untuk menemukan risiko yang akan terjadi di dalam sebuah perusahaan,
dapat dilakukan identifikasi dengan beberapa metode, antara lain:

1) Metode Checklist
Seorang pengusaha atau pengelola perusahaan dapat melakukan
manajemen risiko dengan membuat daftar (chek-list) semua kerugian
yang bisa menimpa semua aspek bisnis atau perusahaan. Ia dengan
pendekatan yang sistematis mencari kerugian-kerugian potensial dari
chek-list tersebut yang dapat menimpa perusahaannya.
Checklist dapat diperoleh dari:
(a) Perusahaan asuransi;
(b) Badan penerbitan asuransi;
(c) Ikatan Manajemen Risiko dan asuransi.

Selain dari checklist yang dipublikasikan itu, manajer risiko harus


pula punya checklist-nya sendiri. Hal itu diperlukan agar manajer dapat
menambahkan potensi kerugian yang tidak terdapat di dalamnya karena
biasanya checklist yang diterbitkan perusahaan asuransi hanya
menyangkut risiko yang dapat diasuransikan.
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.43

2) Risk Analysis Questionnaire


Analisis ini menjuruskan manajer risiko untuk memastikan bahwa
informasi yang diperlukan berkenaan dengan harta dan operasi
perusahaan tidak ada yang terlupakan. Untuk memperkuat informasi ini,
manajer risiko akan mempertimbangkan semua sumber informasi yang
digunakan dalam metode-metode lainnya. Bedanya adalah bahwa
pertanyaan dalam questionnaire itu menjuruskan penyelidikan itu.
3) Metode Laporan Keuangan
Metode tersebut dimulai dengan melihat rekening-rekening dalam
laporan keuangan. Dari rekening tersebut, kemudian dianalisis risiko-
risiko apa saja yang bisa muncul dari rekening atau transaksi yang
melibatkan rekening tersebut. Sebagai contoh, kas merupakan salah satu
rekening di neraca. Risiko apa saja yang bisa muncul dari atau yang
melibatkan kas? Tentu saja banyak, misal, pencurian kas,
penyelewengan kas, dan seterusnya. Ada istilah yang mengatakan bahwa
'cash is a king'. Kas merupakan item yang paling banyak memicu
kejahatan. Contoh lain adalah hutang bank. Risiko apa saja yang bisa
muncul dari hutang bank. Sama seperti sebelumnya, banyak risiko yang
melibatkan hutang bank seperti risiko gagal membayar kewajiban/bunga
dan cicilan pada saat jatuh tempo. Dengan melihat rekening laporan
keuangan satu persatu dan melihat risiko yang bisa muncul dari rekening
tersebut, kita bisa memperoleh gambaran risiko apa saja yang mungkin
dihadapi oleh perusahaan.
4) Menganalisis Flow Chart
Metode ini berusaha melihat sumber-sumber risiko dari flow-chart
kegiatan dan operasi perusahaan. Metode ini terutama sangat sesuai
untuk risiko tertentu seperti risiko dari proses produksi. Proses produksi
dimulai dari masuknya input tertentu, pengerjaan input tersebut, sampai
menjadi output tertentu. Dalam rangkaian kegiatan produksi tersebut,
ada kemungkinan munculnya kejadian yang tidak diinginkan, misal
kecelakaan kerja, kerusakan mesin, dan sebagainya. Dengan mengamati
rangkaian prosesnya, kita akan bisa melihat atau melokalisir terjadinya
kejadian tersebut, kemudian bisa mengidentifikasi sumber risiko yang
menyebabkan kejadian negatif tersebut.
2.44 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

5) Analisis Kontrak
Analisis kontrak bertujuan melihat risiko yang bisa muncul karena
kontrak tertentu. Risiko ini lebih berkaitan dengan risiko tuntutan
hukum. Spesifikasi kontrak yang tidak menyeluruh bisa menimbulkan
celah-celah yang bisa dimanfaatkan oleh pihak yang tidak bertanggung
jawab. Karena itu, sedapat mungkin kontrak dituliskan dengan bahasa
yang jelas (hitam putih), menyeluruh, untuk meminimalkan risiko seperti
risiko tuntutan hukum atau ganti rugi. Salah satu cara yang bisa
dilakukan adalah dengan meminta departemen hukum atau kepatuhan
untuk memeriksa poin-poin dalam kontrak, menganalisis kemungkinan-
kemungkinan konsekuensi hukum jika suatu kontrak dituliskan dengan
redaksi yang tertentu.
6) Catatan Statistik Kerugian dan Laporan Kerugian Perusahaan
Jika perusahaan mempunyai database yang baik, perusahaan bisa
mencatat kerugian-kerugian yang dialami oleh perusahaan. Perusahaan
bisa menetapkan standar kenormalan yang tertentu untuk setiap kejadian.
Jika suatu kejadian muncul dengan catatan yang tidak normal maka
manajer risiko bisa memeriksa lebih lanjut penyebabnya.
Ketidaknormalan tersebut bisa terjadi karena frekuensi yang terlalu
sering (lebih sering dibandingkan dengan frekuensi normal), atau nilai
kerugian yang terlalu tinggi (lebih tinggi dibandingkan dengan nilai
kerugian yang normal). Analisis terhadap penyimpangan bisa membantu
mengidentifikasi sumber-sumber risiko.
7) Survey atau Wawancara Terhadap Manajer
Manajer merupakan pihak paling tahu operasi perusahaan, termasuk
risiko-risiko yang dihadapi perusahaan. Karena itu, mereka bisa diminta
bantuannya untuk mengidentifikasi risiko-risiko yang dihadapi oleh
organisasi. Yang diperlukan adalah metodologi sistematis yang bisa
memfasilitasi sesi diskusi tersebut.
Sebagai ilustrasi, United Grain Growers yang merupakan perusahaan
yang bergerak di bidang pertanian di Kanada melakukan sesi
brainstorming' antara manajernya dengan konsultan manajemen risiko,
untuk mengidentifikasi risiko-risiko yang paling penting yang dihadapi
oleh perusahaan. Hasil diskusi tersebut menunjukkan ada enam tipe
risiko yang paling penting, dengan urutan sebagai berikut.
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.45

(a) Risiko komoditas: harga komoditas yang jatuh padahal perusahaan


memegang komoditas tersebut.
(b) Risiko cuaca: cuaca yang tidak menguntungkan sehingga
mengacaukan panin, dan kemudian menurunkan volume pertanian
yang dikirimkan oleh perusahaan (penjualan menurun).
(c) Risiko counterparty: yaitu counterparty perusahaan gagal
memenuhi kontraknya terhadap perusahaan.
(d) Risiko lingkungan: yaitu perusahaan menghadapi tuntutan hukum
karena perusahaan dituduh merusak lingkungan (seperti
mencemarkan lingkungan).
(e) Risiko persediaan: yaitu persediaan yang dipegang mengalami
kerusakan (misal membusuk).
(f) Risiko kredit: yaitu counterparty gagal bayar kepada perusahaan.

b. Evaluasi dan Pengukuran Risiko


Pengukuran risiko digunakan untuk mengukur eksposur risiko
perusahaan sebagai acuan untuk memutuskan apakah perlu dilakukan proses
pengendalian. Sesudah manajer risiko mengidentifikasikan berbagai jenis
risiko yang dihadapi perusahaan maka selanjutnya risiko itu harus diukur.
Perlunya diukur adalah untuk menentukan relatif pentingnya dan memeroleh
informasi yang akan menolong untuk menetapkan kombinasi peralatan
manajemen risiko yang cocok untuk menanganinya.
Informasi yang diperlukan berkenaan dengan dua dimensi risiko yang
perlu diukur yaitu:
1) frekuensi atau jumlah kerugian yang akan terjadi;
2) keparahan dari kerugian itu.

Untuk masing-masing dimensi yang ingin diketahui minimal, adalah:


1) rata-rata nilainya dalam periode anggaran;
2) variasi nilai dari satu periode anggaran ke periode anggaran sebelumnya
dan berikutnya;
3) dampak keseluruhan dari kerugian-kerugian itu jika seandainya kerugian
itu ditanggung sendiri, harus dimasukkan dalam analisis, jadi tidak hanya
nilainya dalam rupiah saja.
2.46 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Kedua dimensi itu diperlukan untuk menilai relatif pentingnya suatu


exposure terhadap kerugian potensial. Berlawanan dengan pandangan
kebanyakan orang, pentingnya suatu exposure bagi kerugian tergantung
sebagian besar atas keparahan kerugian potensial itu, bukan pada frekuensi
potensial. Suatu kerugian potensial dengan kemungkinan catastrophic,
walaupun jarang terjadi, adalah jauh lebih parah daripada yang sering terjadi,
tetapi hanya menimbulkan kerugian kecil saja. Sebaliknya, frekuensi
kerugian tidak bisa diabaikan. Jika dua exposure ditandai oleh keparahan
kerugian yang sama maka exposure yang frekuensinya lebih besarlah yang
seharusnya dimasukkan dalam ranking lebih penting. Belum ada formula
untuk membuat ranking menurut pentingnya, dan rankingnya akan berbeda
jika orang yang merankingnya berbeda pula.
Tetapi pendekatan yang rasional lebih menekankan pada keparahan
kerugian. Sebuah contoh akan menjelaskan persoalan itu. Kemungkinan atau
chance terjadinya kerugian karena tabrakan mobil mungkin lebih besar dari
kans dituntut pihak lain karena tabrakan, tetapi keparahan potensial daripada
kerugian tanggung gugat (liability loss) bisa lebih besar dari nilai kerusakan
terhadap mobil itu sendiri. Karena itu, seharusnya tidak ada keberatan
menaruh liability loss lebih tinggi dari property loss (kerugian harta).
Sub pembagian dari suatu jenis kerugian tertentu mungkin pula
dilakukan berdasarkan suatu batas tertentu yang ditetapkan perusahaan yang
bersangkutan. Misalnya, jika batas yang ditetapkan itu adalah Rp100.000.-
maka kerugian itu dapat dibagi ke dalam (1) kerugian Rp100.000.- atau
kurang, (2) kerugian di atas Rp100.000.-
Dalam hal ini kerugian yang lebih penting adalah kerugian yang kedua,
walaupun frekuensinya kurang. Jelaslah pembagian seperti ini dilakukan
orang dengan maksud menempatkan tekanan lebih penting pada keparahan
kerugian, bukan pada frekuensi kerugian.
Dalam menentukan keparahan kerugian, manajer harus berhati-hati
untuk memasukkan semua kerugian yang mungkin bisa terjadi sebagai akibat
suatu peristiwa tertentu, sebagaimana dampaknya yang terakhir terhadap
keuangan perusahaan yang bersangkutan. Sering kali sementara kerugian
yang kurang penting jelas terlihat, tetapi jenis kerugian yang lebih penting
lebih sukar untuk mengidentifikasikannya. Misalnya mengenal dan mengukur
kerugian langsung dan kerugian tidak langsung serta kerugian harta benda
yang memengaruhi net income. Kerugian langsung yang potensial dari harta
dapat dikenal lebih dulu, tetapi kerugian tak langsung dan kerugian terhadap
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.47

net income (misalnya terganggunya kelancaran operasi bisnis sementara


mengadakan perbaikan harta yang rusak itu) yang diakibatkan oleh peristiwa
yang sama, biasanya terlupakan sampai kerugian potensial itu menjelma
menjadi kenyataan. Peristiwa itu mungkin pula bisa menyebabkan timbulnya
kerugian tanggung-gugat (liability losses) dan kerugian personil.
Dampak keuangan terakhir dari suatu kerugian bahkan mungkin pula
terabaikan dalam mengevaluasi nilai rupiah dari sesuatu kerugian. Kerugian-
kerugian yang relatif kecil, hanya akan menyebabkan masalah kecil karena
perusahaan dapat segera menutup kerugian dengan mudah tanpa mengganggu
likuiditas perusahaan. Tetapi kerugian yang agak besar bisa menimbulkan
masalah likuiditas, yang akhirnya mengganggu perencanaan keuangan jangka
panjang. Sebagai contoh misalnya, musibah kebakaran yang menghancurkan
bangunan perusahaan beserta isinya, yang menimbulkan total kerugian
sebesar Rp300.000.000.- untuk melaksanakan pemulihan, perusahaan perlu
ditutup selama enam bulan, yang menambah kerugian penghasilan sebesar
Rp400.000.000.-
Jumlah kerugian total sebesar Rp700.000.000.- Jika misalnya tidak
sanggup ditanggung perusahaan ini dalam waktu yang singkat maka pada
akhirnya bisa menyebabkan perusahaan ini jatuh bangkrut. Keparahan
kerugian juga akan tergantung pada jumlah unit yang terkena kerugian.
Misalnya, sebuah perusahaan mempunyai beberapa gudang yang letaknya
berdekatan, maka kerugian akan lebih parah karena satu peristiwa kebakaran
saja bisa mcnghabiskan ketiga gudang itu.
Dalam memperkirakan keparahan kerugian, penting pula untuk diketahui
timing-nya terjadi kerugian. Misalnya, kerugian sebesar Rp500.000.- setiap
tahun selama 20 tahun tidak akan lebih parah akibatnya dari pada kerugian
yang diderita pada waktu ini sebesar Rp100.000.000.-, sebab (1) perusahaan
mampu menyebarkan kerugian itu karena waktunya yang cukup panjang, (2)
nilai-waktu dari uang karena pengeluaran sekaligus sekarang akan lebih besar
nilainya dari pada dikeluarkan pada waktu yang akan datang.
Selain untuk menentukan relatif pentingnya sesuatu kerugian potensial
perlu pula diukur untuk menolong mendapatkan informasi dalam penetapan
cara yang terbaik untuk menangani risiko tersebut. Sebagai contoh, rata-rata
frekuensi kerugian dikalikan rata-rata keparahan kerugian akan sama dengan
total kerugian harapan rata-rata dalam setahun.
Kerugian rata-rata ini dapat dibandingkan dengan premi asuransi yang
harus dibayar, jika perusahaan minta perlindungan asuransi. Demikian pula
2.48 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

frekuensi dan keparahan kerugian membantu peramalan kerugian dan berapa


penting kerugian itu yang mungkin terjadi dalam suatu "bad year".

c. Pengelolaan Risiko
Setelah analisis dan evaluasi risiko, langkah berikutnya adalah
mengelola risiko. Risiko harus dikelola. Jika organisasi gagal mengelola
risiko maka konsekuensi yang diterima bisa cukup serius, misal kerugian
yang besar. Risiko bisa dikelola dengan berbagai cara seperti penghindaran,
ditahan (retention), diversifikasi, atau ditransfer ke pihak lainnya. Erat
kaitannya dengan manajemen risiko adalah pengendalian risiko (risk
control), dan pendanaan risiko (risk financing).
1) Penghindaran Risiko (Risk Avoidance)
Risk avoidance adalah teknik mengelola risiko dengan cara menghindari
risiko. Cara ini paling mudah dan aman pada saat perusahaan
menghadapi risiko maka risiko tersebut dihindari. Namun, hal tersebut
bisa dilakukan jika dengan menghindari risiko tersebut tidak ada
pengaruh negatif terhadap pencapaian tujuan perusahaan. Misalkan saja
perusahaan mempunyai dua pilihan untuk mencari gudang, satu di
daerah rawan banjir, yang lainnya di daerah aman banjir. Jika segala
sesuatunya sama (misal harga sewanya sama), perusahaan seharusnya
memilih gudang yang di daerah aman banjir.
Dalam kebanyakan situasi, risiko tidak bisa dihindari. Perusahaan secara
sengaja melakukan aktivitas bisnis tertentu untuk memperoleh
keuntungan. Dalam melakukan aktivitas bisnis tersebut, perusahaan
menghadapi risiko yang berkaitan dengan aktivitas tersebut. Karena itu,
risiko semacam itu tidak bisa dihindari.

2) Penahan Risiko (Risk Retention).


Risk retention adalah upaya perusahaan dalam menghadapi risiko,
ketika risiko tersebut dihadapi sendiri. Jika risiko benar-benar terjadi,
perusahaan harus menyediakan dana untuk menanggung risiko tersebut.
Sebagai contoh, seseorang yang memiliki kendaraan roda empat, jelas
mempunyai risiko kehilangan, risiko menabrak trotoar, atau spion ada
yang mencuri. Apabila salah satu risiko benar-benar terjadi, maka ia
harus menanggung sendiri risiko tersebut.
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.49

Teknik penahan risiko dapat berupa:


(a) Penahanan yang Direncanakan dan yang Tidak Direncanakan
Penahanan risiko bisa terjadi secara terencana dan tidak terencana.
Jika suatu perusahaan mengevaluasi risiko-risiko yang ada,
kemudian memutuskan untuk menahan sebagian atau seluruh risiko
maka perusahaan tersebut menahan risiko dengan terencana. Pada
situasi lain, perusahaan tidak sadar akan adanya risiko yang
dihadapinya. Perusahaan tidak melakukan apa-apa. Dalam situasi
tersebut perusahaan menahan risiko dengan tidak terencana. Sebagai
contoh, suatu perusahaan membuat produk tertentu. Akan tetapi,
perusahaan tersebut tidak menyadari bahwa produk tersebut bisa
memunculkan risiko gugatan oleh konsumen terhadap perusahaan.
Perusahaan secara tidak terencana menahan risiko gugatan tersebut.

(b) Pendanaan Risiko yang Ditahan


Risiko yang ditahan bisa didanai dan bisa juga tidak didanai. Jika
perusahaan tidak menetapkan pendanaan yang khusus ditujukan
untuk mendanai risiko tertentu, jika risiko tersebut muncul maka
risiko tersebut tidak didanai. Dalam beberapa situasi, alternatif
tersebut merupakan pilihan yang masuk akal. Sebagai contoh,
supermarket tidak mendanai risiko pencurian oleh pembeli
supermarket. Supermarket tersebut beranggapan bahwa pencurian
oleh pembeli merupakan bagian dari bisnis supermarket sehingga
tidak perlu dibuat pendanaan yang khusus. Pencurian tersebut bisa
dimasukkan ke dalam biaya operasional. Akan tetapi, jika kerugian
yang timbul akibat risiko tersebut sangat besar maka perusahaan
bisa mengalami kesulitan jika harus membiayai kerugian tersebut.
Dalam situasi tersebut, perusahaan bisa mendanai risiko tersebut.
Pendanaan bisa dilakukan melalui beberapa cara seperti
menyisihkan dana cadangan, self-insurance, dan captive insurers.

(1) Dana Cadangan


Perusahaan menyisihkan dana tertentu secara periodik yang
ditujukan untuk membiayai kerugian akibat dari risiko tertentu.
Contoh, PT Kelana merupakan perusahaan yang bergerak di
bidang transportasi. Setiap bulannya menyisihkan dana sebesar
1% dari pendapatan untuk membiayai kerugian akibat
2.50 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

kecelakaan mobil taksinya. Yang perlu diperhatikan adalah


persoalan akuntansinya, yaitu apakah memungkinkan atau tidak,
jika memungkinkan bagaimana aturan dan nama rekening untuk
dana cadangan kerugian semacam itu. Perusahaan bisa juga
menyiapkan dana cadangan dalam bentuk memegang aset yang
likuid (misal kas) yang disiapkan untuk membiayai kerugian jika
risiko terjadi. Perusahaan juga bisa membangun akses ke pasar
keuangan yang baik sehingga jika terjadi kerugian, perusahaan
bisa memperoleh dana dari pasar keuangan, meskipun biasanya
bank tidak memberikan pinjaman untuk kerugian akibat
terjadinya risiko (misal akibat kebakaran).

(2) Self-insurance dan Captive Insurers


Pengelolaan dana cadangan bisa ditingkatkan lagi menjadi
semacam asuransi untuk internal perusahaan sendiri
(self-insurance). Meskipun ada keberatan karena istilah
self-insurance di sini tidak mengindikasikan adanya transfer
risiko ke pihak luar. Risiko masih berada di perusahaan. Dengan
self-insurance, perhitungan dilakukan lebih teliti untuk
menentukan berapa besarnya premi yang harus disisihkan,
berapa besarnya tanggungan yang bisa diberikan. Kerugian yang
terjadi lebih besar dari tanggungan maksimum, bisa dialihkan ke
pihak luar (misal diasuransikan). Self-insurance bisa dilakukan
jika (1) eksposur di perusahaan cukup besar, sehingga skala
ekonomisnya bisa tercapai, (2) Risiko bisa diprediksi dengan
baik.
Captive insurers dilakukan dengan mendirikan anak perusahaan
asuransi yang menjadi bagian dari perusahaan. Risiko dalam
perusahaan bisa diasuransikan ke captive insurers tersebut.
Captive insurers tersebut juga bisa menjual asuransi ke pihak
eksternal (perusahaan lain). Timbul pertanyaan apakah manfaat
captive insurens semacam itu, karena risiko tidak ditransfer ke
pihak luar? Risiko masih ditanggung sendiri oleh perusahaannya.
Ada beberapa alasan mengapa captive insurers menjadi menarik,
diantaranya: (1) di beberapa negara perlakuan pajak sedemikian
rupa sehingga menguntungkan untuk membuat captive insurers
(pajak bisa dibayarkan lebih kecil), (2) kontrak asuransi menjadi
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.51

lebih fleksibel karena praktis berurusan dengan pihak internal.


Kadang-kadang manajer captive insurers sekaligus menjadi
manajer risiko perusahaan. Dalam hal ini, asimetri informasi dan
problem keagenan yang terjadi antara pihak internal dengan
eksternal bisa dihilangkan. Sebagai contoh karena manajer risiko
sekaligus menjadi manajer captive insurers maka premi yang
dibayarkan tidak akan lebih mahal dibandingkan dengan kalau
membeli asuransi dari pihak luar.

3) Diversifikasi.
Diversifikasi berarti menyebar eksposur yang kita miliki sehingga
tidak terkonsentrasi pada satu atau dua eksposur saja. Sebagai contoh,
kita barangkali akan memiliki aset tidak hanya satu, tetapi pada beberapa
aset, misal saham A, saham B, obligasi C, properti, dan sebagainya. Jika
terjadi kerugian pada satu aset, kerugian tersebut diharapkan bisa
dikompensasi oleh keuntungan dari aset lainnya.
Konsep diversifikasi sering kali diilustrasikan dengan perkataan
"jangan menaruh telur pada satu keranjang"(don’t put your eggs in one
basket). Karena jika keranjang tersebut jatuh maka habislah telur kita.
Pada intinya, diversifikasi dilakukan untuk mengurangi risiko. Metode
diversifikasi dilakukan dengan menggunakan berbagai instrumen
sehingga saling mengompensasi. Metode ini banyak diterapkan dalam
mengatasi risiko, keuangan, pasar, dan strategis. Eksportir selalu
menghadapi risiko keuangan dan pasar berupa gejolak nilai tukar.
Misalnya, eksportir dibayar dengan US$ dalam dua bulan mendatang.
Apabila pada saat pembayaran diterima US$ melemah, perusahaan
mengalami kerugian yaitu menurunnya jumlah rupiah yang diterima
setelah US$ hasil eksport, tersebut dikonversi ke rupiah.
Untuk menghindari kemungkinan kerugian karena penguatan US$,
eksportir dapat mengekspor ke berbagai importir, kalau bisa ke berbagai
negara, dengan membuat tagihan dalam berbagai mata uang.
Harapannya, apabila satu mata uang melemah terhadap rupiah, mata
uang lainnya menguat. Dengan demikian, kerugian dari gejolak nilai
tukar di satu mata uang diimbangi dengan keuntungan dari akibat
gejolak mata uang lainnya.
2.52 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Kunci dari tindakan ini adalah koefisien korelasi, yang


mencerminkan keeratan naik-turunnya mata uang. Semakin kecil
koefisien korelasi, keeratan semakin kecil. Koefisien korelasi negatif
antara dua mata uang, berarti, bila mata uang yang satu menguat, mata
uang yang satunya melemah. Sebaliknya, bila koefisien korelasi antara
dua mata uang positif berarti kedua mata uang tersebut bergerak ke arah
yang sama. Misalnya, bila nilai tukar Rp/US$ meningkat maka nilai
tukar Rp/GB£ meningkat. Sebaliknya, bila nilai tukar Rp/US$ melemah
maka nilai tukar Rp/GB£ juga melemah. Koefisien korelasi berkisar
antara -1 sampai +1.
Diversifikasi arus kas mencapai maksimum bila koefisien korelasi
mata uang yang digunakan dalam berbagai transaksi memiliki koefisien
korelasi sekecil mungkin. Yang paling ideal adalah kalau bisa
menemukan dua mata uang dengan koefisien korelasi -1. Anda dapat
mengombinasikan transaksi sehingga risiko hilang total tanpa melakukan
transaksi lindung nilai. Namun, rasanya tidak ada korelasi nilai tukar
yang mencapai sempurna -1, yang ada adalah mendekati -1.

4) Pengendalian Risiko (Risk Control).


Untuk risiko yang tidak bisa dihindari, organisasi perlu melakukan
pengendalian risiko. Pengendalian risiko dilakukan untuk mencegah atau
menurunkan probabilitas terjadinya risiko atau kejadian yang tidak kita
inginkan. Dengan menggunakan dua dimensi yaitu probabilitas dan
severity. Pengendalian risiko bertujuan untuk mengurangi probabilitas
munculnya kejadian, mengurangi tingkat keseriusan (severity), atau
keduanya.
Sebagai contoh, untuk mencegah terjadinya kebakaran, kita
memasang alarm asap di bangunan kita. Alarm tersebut merupakan salah
satu cara kita mengendalikan risiko kebakaran.
Agar bisa mengendalikan risiko lebih baik, pemahaman terhadap
karakterisitik risiko diperlukan. Dalam upaya mengendalikan risiko, ada
hal yang harus diperhatikan, antara lain:
a) Fokus Pengendalian Risiko
Pengendalian risiko bisa difokuskan pada usaha mengurangi
kemungkinan (probability) munculnya risiko dan mengurangi keseriusan
(severity) konsekuensi risiko tersebut. Sebagai contoh, mengganti
kompor minyak tanah dengan kompor listrik bisa mengurangi
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.53

kemungkinan risiko kebakaran. Memakai peralatan pengaman selama


kerja bisa mengurangi kemungkinan terjadinya kecelakaan kerja.
Sebaliknya, memasang alat pemadam kebakaran di gedung
merupakan contoh usaha untuk mengurangi keseriusan risiko. Perhatikan
bahwa alat pemadam kebakaran tidak mencegah terjadinya kebakaran,
tetapi kebakaran bisa dengan cepat dipadamkan, sehingga kerugian
akibat kebakaran tersebut bisa diminimalkan. Memasang airbag
(kantong udara) di mobil merupakan contoh upaya untuk mengurangi
severity kecelakaan mobil. Perhatikan bahwa kantong udara tersebut
tidak mencegah terjadinya kecelakaan.
Pemisahan (separation) dan duplikasi (duplication) merupakan dua
bentuk umum metode untuk mengurangi keseriusan risiko. Contoh
pemisahan adalah menyebar operasi perusahaan, sehingga jika terjadi
kecelakaan kerja, karyawan yang menjadi korban akan terbatas. Contoh
lain, perusahaan mempunyai aturan direktur utama dan wakil direktur
tidak boleh berada pada satu pesawat terbang. Jika terjadi kecelakaan
pada salah satu pesawat maka yang lain masih bisa hidup dan
menggantikan yang lainnya. Duplikasi dilakukan dengan cara
menyimpan produk yang serupa atau mirip di tempat yang terpisah.
Sebagai contoh, kita barangkali akan menyimpan file yang penting di
beberapa tempat, di hard-disk PC kita di kantor, di hard-disk notebook
kita, dan di flash disk atau CD. Jika salah satu file mengalami kerusakan
atau serangan virus, file lain (di tempat lain) masih bisa diselamatkan.
Tentunya kita bisa menggunakan metode mengurangi kemungkinan
munculnya risiko dengan pengurangan severity secara bersamaan.
Sebagai contoh, dokter ahli bedah belajar metode baru dalam
pembedahan yang lebih canggih dan lebih aman. Dengan metode baru
tersebut, dokter tersebut bisa mengurangi probabilitas terkena risiko
digugat akibat malpraktik, dan juga sekaligus menurunkan severity
tuntutan jika risiko gugatan terjadi.

b) Timing Pengendalian Risiko


Dari sisi timing (waktu), pengendalian risiko bisa dilakukan
sebelum, selama, dan sesudah risiko terjadi. Sebagai contoh, perusahaan
bisa melakukan training untuk karyawannya mengenai peraturan,
prosedur, dan teknik untuk menghindari kecelakaan kerja. Karena
2.54 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

aktivitas tersebut dilakukan sebelum terjadinya kecelakaan kerja maka


aktivitas tersebut merupakan aktivitas sebelum risiko terjadi.
Pengendalian risiko juga bisa dilakukan pada saat terjadinya risiko.
Sebagai contoh, kantong udara pada mobil secara otomatis akan
mengembang jika terjadi kecelakaan. Pengendalian risiko bisa juga
dilakukan setelah risiko terjadi. Sebagai contoh, perusahaan bisa
mengelola nilai sisa dari bangunan yang terbakar, atau memperbaiki
mobil yang rusak karena kecelakaan kemudian bisa dijual lagi dengan
harga yang lebih tinggi. Jika hal semacam itu bisa dilakukan, maka
kerugian (severity) bisa dikurangi.

5) Pengalihan Risiko (Risk Transfer)


Jika kita tidak ingin menanggung risiko tertentu, kita bisa
mengalihkan risiko tersebut ke pihak lain yang lebih mampu menghadapi
risiko tersebut. Pihak lain tersebut biasanya mempunyai kemampuan
yang lebih baik untuk mengendalikan risiko, baik karena skala ekonomi
yang lebih baik sehingga bisa mendiversifikasikan risiko lebih baik, atau
karena mempunyai keahlian untuk melakukan manajemen risiko lebih
baik.
Risk transfer bisa dilakukan melalui beberapa cara:
(a) Asuransi
Asuransi merupakan metode transfer risiko yang paling umum,
khususnya untuk risiko murni (pure risk). Asuransi adalah kontrak
perjanjian antara yang diasuransikan (insured) dan perusahaan
asuransi (insurer), ketika insurer bersedia memberikan kompensasi
atas kerugian yang dialami pihak yang diasuransikan, dan pihak
pengasuransi (insurer) memperoleh premi asuransi sebagai
balasannya.
Empat hal diperlukan dalam transaksi asuransi: (1) perjanjian
kontrak, (2) pembayaran premi, (3) tanggungan (benefit) yang
dibayarkan jika terjadi kerugian seperti yang disebutkan dalam
kontrak, dan (4) penggabungan (pool) sumber daya oleh perusahaan
asuransi yang diperlukan untuk membayar tanggungan.
Bisnis asuransi didasarkan pada prinsip mengumpulkan (pool)
sumber daya, bukannya mengumpulkan risiko. Melalui premi yang
diterima oleh perusahaan asuransi, perusahaan bisa mengumpulkan
sumber daya, sehingga bisa memperkecil probabilitas tidak bisa
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.55

memenuhi kewajibannya. Penggabungan risiko untuk memperkecil


probabilitas ketidakmampuan membayar kewajiban mensyaratkan
hubungan yang rendah (atau negatif) sehingga risiko tersebut akan
saling menghilangkan. Penggabungan risiko semacam itu
merupakan prinsip diversifikasi, bukannya asuransi.
Risiko yang bisa ditanggung oleh asuransi cukup beragam.
Berikut ini beberapa contoh risiko-risiko tersebut: (1) Risiko
kecelakaan kerja, (2) Risiko kematian, (3) Risiko tabungan tidak
terbayar oleh bank (asuransi deposito), (4) Risiko kebakatan atau
kerusakan property.

(b) Hedging
Hedging atau lindung nilai pada dasarnya mentransfer risiko
kepada pihak lain yang lebih bisa mengelola risiko lebih baik
melalui transaksi instrumen keuangan. Sebagai contoh, perusahaan
Indonesia mempunyai kewajiban untuk membayar cicilan hutang
dalam dolar AS tiga bulan mendatang. Perusahaan tersebut
menghadapi risiko turunnya nilai rupiah terhadap dolar AS, atau
naiknya nilai dolar AS terhadap rupiah. Jika hal tersebut terjadi
maka perusahaan tersebut harus menyediakan rupiah yang lebih
banyak, dan bisa menyebabkan perusahaan tersebut mengalami
kesulitan keuangan (ingat kasus perusahaan Indonesia yang
mempunyai hutang dalam dolar, kemudian bangkrut ketika rupiah
jatuh nilainya terhadap dolar pada saat krisis ekonomi tahun 1997).
Untuk menghindari risiko turunnya nilai rupiah terhadap dolar,
perusahaan tersebut bisa melakukan hedging dengan beberapa cara,
misal membeli kontrak forward $ atau futures $ dengan posisi long.
Forward $ atau futures dolar merupakan instrumen keuangan yang
dinamakan instrumen derivatif. Struktur pay-off dan instrumen
derivatif beli dolar forward atau futures $ long adalah sedemikian
rupa jika rupiah melemah terhadap dolar maka pemilik kontrak
tersebut akan memperoleh keuntungan. Keuntungan tersebut bisa
dipakai untuk mengompensasi kerugian dari posisi awalnya
(kewajiban untuk menyediakan dolar tiga bulan mendatang).
Dengan demikian cara kerja hedging mirip dengan asuransi
yaitu jika kita rugi karena risiko tertentu, kita memperoleh
kompensasi dari kontrak lainnya. Jika di asuransi, asuransi diberikan
2.56 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

oleh perusahaan asuransi. Sedangkan untuk hedging dengan


instrumen derivatif, kompensasi diberikan oleh pihak lain (counter
party) yang menjual kontrak derivatif tersebut.

(c) Incorporated
Incorporated atau membentuk perseroan terbatas merupakan
alternatif transfer risiko karena kewajiban pemegang saham dalam
perseroan terbatas hanya terbatas pada modal yang disetorkan.
Kewajiban tersebut tidak akan sampai ke kekayaan pribadi. Secara
efektif, sebagian risiko perusahaan ditransfer ke pihak lain, dalam
hal ini biasanya kreditur (pemegang hutang). Jika perusahaan
bangkrut, maka pemegang saham dan pemegang hutang akan
menanggung risiko bersama, meskipun dengan tingkatan yang
berbeda. Pemegang hutang biasanya mempunyai prioritas yang lebih
tinggi dibandingkan dengan pemegang saham. Misalkan perusahaan
bangkrut, asetnya dijual, hasil penjualan aset tersebut akan diberikan
ke pemegang hutang. Jika masih ada sisa, pemegang saham baru
bisa memperoleh bagiannya. Tetapi kewajiban pemegang saham
tidak akan sampai pada harta pribadinya. Secara umum, mekanisme
semacam itu yang terjadi, meskipun dalam situasi khusus, kewajiban
pemegang saham bisa sampai ke kekayaan pribadinya.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut.
1) Jelaskan beberapa konsep mengenai manajemen risiko.
2) Bagaimana proses manajemen risiko?

Petunjuk Jawaban Latihan

Dalam pengerjaan latihan ini sebaiknya Anda kembali membaca


pengertian manajemen risiko menurut beberapa ahli. Sedangkan untuk
menjawab proses manajemen risiko pelajari apa yang sudah dijelaskan pada
bagian terakhir dari uraian materi di Kegiatan Belajar 2.
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.57

R A NG KU M AN

Manajemen risiko perusahaan adalah suatu sistem pengelolaan


risiko yang dihadapi oleh perusahaan secara komprehensif untuk tujuan
meningkatkan nilai perusahaan. Istilah manajemen risiko perusahaan di
beberapa literatur kadang-kadang disebut Enterprise Risk Management
(ERM), Organization Risk Management (ORM), Integrated Risk
Management (IRM), atau Total Risk Management (TRM).
Manajemen risiko terdiri atas elemen-elemen, antara lain prasarana
lunak dan prasaran keras. Ada empat pilar yang harus diperhatikan
dalam penerapan manajemen risiko seperti berikut.
1) Melaksanakan tata kelola manajemen risiko perusahaan sesuai
praktik terbaik.
2) Menyediakan kerangka manajemen risiko yang memadai.
3) Mengupayakan kecukupan proses identifikasi, pengukuran,
pemantauan, dan pengendalian risiko serta menyediakan sistem
informasi manajemen risiko secara memadai, dan menyediakan
sumber daya manusia yang dibutuhkan baik secara kuantitas
maupun kualifikasi sesuai kebutuhan.
4) Melaksanakan sistem pengendalian intern secara menyeluruh

Bidang-bidang yang berkaitan dengan fungsi manajemen risiko


antara lain: akuntansi, keuangan, pemasaran, personel, poduksi, hukum,
dan juga jasa pihak ketiga. Manajemen risiko pada dasarnya dilakukan
melalui proses-proses berikut ini. (1) Identifikasi risiko, (2) Evaluasi dan
pengukuran risiko, dan (3) Pengelolaan risiko

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat.

1) Berikut ini adalah elemen-elemen dari manajemen risiko perusahaan,


kecuali...
A. proses manajemen risiko
B. infrastruktur lunak
C. infrastruktur keras
D. COSO ERM
2.58 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

2) Kegiatan yang bisa meningkatkan kesadaran risiko (budaya risiko) dalah


sebagai berikut…
A. pengukuran risiko
B. workshop
C. spesialisasi
D. staffing

3) Berikut ini adalah contoh prasarana lunak dalam manajemen risiko


perusahaan …
A. komputer
B. model analisis risiko
C. budaya risiko
D. gedung dan peralatan

4) Analisis profil risiko dilakukan dengan


A. menghitung VAR
B. mengidentifikasi dan menjalankannya
C. merumuskan format laporan
D. mengevaluasi risiko dan menentukan tingkatannya

5) Berikut ini contoh manajemen risiko yang baik adalah ….


A. memasukkan pertimbangan risiko ke dalam keputusan bisnis
B. memfokuskan pada aspek analitis manajemen risiko
C. mengembangkan infrastruktur lunak
D. melakukan pengelolaan risiko secara terpisah

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.59

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.60 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) B 1) A
2) D 2) B
3) A 3) C
4) D 4) D
5) A 5) A
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.61

Glosarium

Catastrophic = Bencana atau rintangan yang sering dihadapi


Perangkat keras = semua bagian fisik untuk aktivitas manajemen
risiko
Perangkat lunak = Sekumpulan data elektronik berupa program
atau instruksi yang akan menjalankan suatu
perintah yang berkaitan dengan manajemen
risiko
Pre-loss objective = Tujuan awal sebelum risiko terjadi
Post-loss objective = Tujuan akhir setelah risiko terjadi
Risk appetite = batas risiko yang direncanakan diambil
perusahaan
Shareholder = Pihak-pihak yang berkepentingan terhadap
perusahaan
2.62 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Daftar Pustaka

Abbas Salim. 2007. Asuransi dan Manajemen Risiko. Jakarta: PT Raja


Grafindo Persada.

Asosiasi Perusahaan Pialang dan Reasuransi Indonesia. 2013. Percuma


Berasuransi Bila Klaimnya Tidak Dibayar. Jakarta: APPARINDO.

Bramanyo Djohanputro. 2006. Manajemen Risiko Korporat Terintegrasi


Memastikan Keamanan dan Kelanggengan Perusahaan Anda. Jakarta:
Penerbit PPM.

Herman Darmawi. 2010. Manajemen Risiko. Jakarta: Penerbit Bumi Aksara.

Ikatan Bankir Indonesia. 2015. Manajemen Risiko 1. Jakarta: Penerbit PT


Gramedia Pustaka tama.

Irfan Fahmi. 2011. Manajemen Risiko Teori, Kasus, dan Solusi. Bandung :
Penerbit Afabeta.

Leo J. Susilo dan Victor Riwu Kaho. 2014. Manajemen Risiko Berbasis ISO
31000 Untuk Industri Nonperbankan. Jakarta: PPM Manajemen.

Kasidi. 2010. Manajemen Risiko. Jakarta: Ghalia Indonesia.

Mamduh M. Hanafi. 2009. Manajemen Risiko. Yogyakarta: UPP STIM


YKPN

Masyud Ali. 2006. Manajemen Risiko Strategi Perbankan dan Dunia Usaha
Menghadapi Tantangan Globalisasi Bisnis. Jakarta: PT Raja Grafindo
Persada.

Redja, George E. 2011. Principles of Risik Management and Insurance. New


Jersey: Pearson Eduction, Inc.
⚫ ADBI4211/MODUL 2 2.63

Robert Tampubolon. 2004. Risk Management Manajemen Risiko Pendekatan


Kualitatif untuk Bank Komersial. Jakarta: Penerbit PT Elex Media
Komputindo.

Senatanoe Kertonegoro. 1996. Manajemen Risiko dan Asuransi. Jakarta: PT


Toko Gunung Agung.

Tony Pramana, 2011. Manajemen Risiko Bisnis. Sinar Ilmu Publishing.


Modul 3

Risiko Keuangan dan Operasional

Dr. Suryanto, S.E., M.Si.


P E N D A HU L UA N

odul ini membahas mengenai risiko yang dihadapi oleh perusahaan.


M Risiko perusahaan yang akan dibahas antara lain risiko keuangan dan
risiko operasional. Secara terperinci pembahasan akan dibagi dalam dua
Kegiatan Belajar. Kegiatan Belajar 1 akan membahas risiko keuangan,
sedangkan Kegiatan Belajar 2 akan membahas risiko operasional.
Pembahasan mengenai risiko keuangan akan didahului dengan
pengertian risiko keuangan dan dilanjutkan dengan jenis-jenis risiko
keuangan. Jenis-jenis risiko keuangan terdiri atas risiko likuiditas, risiko
kredit, risiko permodalan, dan risiko pasar. Sedangkan pembahasan risiko
operasional akan didahului dengan pengertian risiko operasional, pengukuran
risiko operasional, dan macam-macam risiko operasional. Selanjutnya, akan
dilanjutkan dengan pembahasan macam-macam risiko operasional yang
terdiri atas (1) risiko SDM, (2) risiko teknologi, (3) risiko inovasi, (4) risiko
sistem, dan (5) risiko proses.
Setelah mempelajari materi pokok bahasan ini, diharapkan Saudara
mampu mengidentifikasi dan menganalisis hal-hal berikut ini:
1. pengertian risiko keuangan;
2. jenis-jenis risiko keuangan;
3. pengertian risiko operasional;
4. macam-macam risiko operasional.

Agar Anda dapat berhasil menguasai materi modul ini dengan baik dan
mencapai kompetensi sebagaimana yang diharapkan dalam tujuan
instruksional khusus, sebaiknya Anda ikuti petunjuk belajar di bawah ini:
1. pahami terlebih dahulu pengertian ringkasan usaha secara baik dan jelas;
2. mengapa ringkasan usaha perlu untuk dibuat;
3. komponen-komponen apa saja yang harus ada dalam executive summary;
3.2 Manajemen Risiko dan Asuransi 

4. format-format apa saja dalam penulisan rencana bisnis;


5. komponen-komponen apa saja yang ada dalam uraian umum perusahaan.
 ADBI4211/MODUL 3 3.3

Kegiatan Belajar 1

Risiko Keuangan

isiko keuangan adalah fluktuasi target keuangan atau ukuran moneter


R perusahaan karena gejolak berbagai variabel makro. Risiko keuangan
terjadi karena adanya penggunaan hutang dalam struktur keuangan
perusahaan, yang mengakibatkan perusahaan harus menanggung beban tetap
secara periodik berupa beban bunga dan adanya kondisi pasar secara makro.
Hal ini akan mengurangi kepastian besarnya imbalan bagi pemegang saham,
sebelum memutuskan pembagian laba bagi pemegang saham. Dengan
demikian, risiko keuangan menyebabkan variabilitas laba bersih (net income)
lebih besar.
Ukuran keuangan dapat berupa arus kas (dan ini yang banyak
digunakan), laba perusahaan, economic value added (EVA), dan
pertumbuhan penjualan. Risiko keuangan terdiri atas empat jenis risiko yaitu
risiko likuiditas, risiko kredit, risiko permodalan, dan risiko pasar.

1. Risiko Likuiditas
Ada dua pengertian risiko likuiditas. Pengertian pertama, risiko
likuiditas adalah ketidakpastian atau kemungkinan perusahaan tidak dapat
memenuhi kewajiban pembayaran jangka pendek atau pengeluaran tak
terduga, sehingga memberi pengaruh kepada terganggunya aktivitas
perusahaan ke posisi tidak berjalan secara normal. Ini berkaitan dengan
pengelolaan modal kerja perusahaan. Risiko ini terjadi bila perusahaan
kekurangan uang tunai atau modal kerja bentuk lain yang bisa diuangkan
dengan mudah untuk membayar utang dagang, utang, pajak, utang bank yang
jatuh tempo, commercial paper (CP), dan kewajiban jangka pendek lainnya.
Oleh karena itu, risiko likuiditas sering disebut dengan short term liquidity
risk.
Contohnya perusahaan tidak tepat waktu dalam membayar gaji
karyawan, pembayaran listrik yang terlambat, terjadi tunggakan pembayaran
air ledeng ke PDAM (Perusahaan Daerah Air Minum), pembayaran gaji
buruh yang terlambat, pembayaran gaji teknisi kontrak yang tidak sesuai
dengan kesepakatan isi kontrak yang seharusnya setiap akhir bulan, dan
sebagainya. Sehingga kondisi ini memberikan arah bahwa perusahaan sudah
3.4 Manajemen Risiko dan Asuransi 

mengalami permasalahan keuangan yaitu berupa tertundanya berbagai


kewajiban jangka pendek.
Pengertian kedua, risiko likuiditas berarti kemungkinan penjualan suatu
aset perusahaan dengan diskon yang tinggi karena sulitnya mencari pembeli.
Ini terjadi bagi aset-aset yang jarang diperdagangkan. Perusahaan
menghadapi risiko likuiditas jenis ini terutama bagi yang menanamkan uang
di surat berharga. Beberapa saham, misalnya termasuk dalam kategori saham
tidur sehingga sulit diperdagangkan. Kalaupun bisa dijual, perusahaan harus
menawarkan dengan harga yang rendah atau dengan diskon yang tinggi.
Ciri dari risiko likuiditas yang kedua adalah besarnya spread, yaitu
selisih harga beli dan jual. Mata uang yang likuid, seperti US$, €, JPY, dan
GB£, memiliki spread yang rendah. dibanding mata-mata uang yang lemah
seperti Rupiah, Rupee, dan Peso.
Sekalipun risiko likuiditas berkaitan dengan jangka waktu yang pendek,
kondisi tidak likuid yang ekstrem dapat menyebabkan kebangkrutan. Pada
saat suatu perusahaan mengalami risiko likuiditas ada beberapa sebab yang
melatarbelakanginya yaitu berikut ini.
1) Utang perusahaan yang berada pada posisi extreme leverage. Extreme
leverage, artinya utang perusahaan sudah berada dalam kategori yang
membahayakan perusahaan itu sendiri.
2) Jumlah utang dan berbagai tagihan yang datang di saat jatuh tempo
sudah begitu besar, baik utang di perbankan, leasing, mitra bisnis, utang
dagang, utang dalam bentuk bunga obligasi yang sudah jatuh tempo
harus secepatnya dibayar, dan berbagai bentuk tagihan lainnya.
3) Perusahaan telah melakukan kebijakan strategi yang salah sehingga
memberi pengaruh pada kerugian yang bersifat jangka pendek dan
jangka panjang.
4) Kepemilikan aset perusahaan tidak lagi mencukupi untuk menstabilkan
perusahaan yaitu sudah terlalu banyak aset yang dijual sehingga jika aset
yang tersisa tersebut masih ingin dijual maka itu juga tidak mencukupi
untuk menstabilkan perusahaan.
5) Penjualan dan hasil keuntungan yang diperoleh adalah terjadi penurunan
yang sistematis serta fluktuatif. Jika penjualan dan keuntungan diperoleh
bersifat fluktuatif maka artinya perusahaan harus melakukan perubahan
konsep sebelum terlambat. Karena jika terjadi keterlambatan akan
menyebabkan perusahaan memperoleh profit secara fluktuatif, sementara
kondisi profit yang baik adalah yang bersifat "konstan bertumbuh".
 ADBI4211/MODUL 3 3.5

Konstan bertumbuh, artinya penjualan dan keuntungan perusahaan


mengalami pertumbuhan yang stabil dari waktu ke waktu tanpa
mengalami fluktuatif yang membahayakan.

Secaca lebih rinci risiko likuiditas yang terjadi pada suatu perusahaan
dapat dikelompokkan menjadi risiko likuiditas dana dan risiko likuiditas aset.
Pembahasan masing-masing risiko likuiditas tersebut akan diuraikan sebagai
berikut:

a. Likuiditas Dana
Risiko likuiditas menurut pengertian pertama berkaitan dengan
kekurangan dana. Hal tersebut bisa terjadi karena perusahaan tidak mengelola
kas dengan baik. Besarnya dan saat jatuh tempo uang masuk dan keluar tidak
mendapat perhatian secara intensif.
Hal pertama yang perlu diperhatikan manajemen adalah dalam hal
manajemen kas (cash management). Kas perusahaan (dalam neraca sering
disebut dengan kas dan setara kas) memiliki tiga fungsi: fungsi transaksi,
fungsi jaga-jaga, dan fungsi spekulasi. Dalam fungsi transaksi, ketersediaan
kas sejalan dengan rencana anggaran perusahaan. Dalam anggaran telah
diketahui kapan uang keluar dan kapan uang masuk. Kas perlu disediakan
untuk memenuhi kebutuhan arus kas keluar.
Fungsi kedua, berjaga-jaga, bertujuan untuk memastikan bahwa kalau
ada kondisi yang tidak terduga, perusahaan masih memiliki cadangan kas
yang mencukupi. Biasanya perusahaan memiliki bantalan atau chusion.
Besarnya bantalan kas bisa ditetapkan oleh manajemen, misalnya sebanyak
rata-rata lima hari kebutuhan transaksi. Yang termasuk kondisi tak terduga,
antara lain kenaikan biaya bahan sehingga tidak sesuai dengan anggaran.
Termasuk juga kejadian di luar perkiraan dan tidak dianggarkan. Misalnya,
perusahaan mengalami tuntutan pengadilan dan kalah sehingga perusahaan
wajib membayar sejumlah uang.
Fungsi ketiga, spekulasi merupakan sejumlah uang yang digunakan oleh
perusahaan untuk mengeksploitasi peluang, baik yang terkait dengan bisnis
perusahaan maupun tidak. Misalnya, bagian tressurer perusahaan sengaja
menahan sejumlah uang untuk diinvestasikan dalam bentuk jual-beli saham
untuk memanfaatkan peluang kenaikan harga saham dalam pasar yang
sedang membaik, atau sedang bullish.
3.6 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Besar-kecilnya kas yang dimiliki perusahaan tergantung pada beberapa


faktor. Pertama. hubungan direksi perusahaan dengan sumber keuangan,
terutama pasar uang. Direksi yang memiliki hubungan dan nama baik dengan
perbankan dapat meminimalisasi kas. Setiap ada keperluan, perusahaan dapat
dengan segera mengajukan pinjaman. Kedua, selera direksi pada risiko
likuiditas. Semakin tinggi selera risiko direksi, semakin kecil nilai kas yang
disimpan. Ketiga, pengalaman mengenai fluktuasi usaha. Semakin stabil
usaha perusahaan, semakin kecil kebutuhan dana cadangan untuk memenuhi
tuntutan jaga-jaga.
Hal kedua yang perlu mendapat perhatian adalah dalam penyesuaian kas
(cash matching). Manajemen perlu mengatur supaya besar dan jatuh tempo
keluarnya uang diimbangi dengan besar dan jatuh tempo uang masuk. Di
dunia perbankan, penyesuaian kas merupakan salah satu piranti penting
dalam mengelola risiko likuiditas dan kesenjangan likuiditas (liquidity gap).

b. Likuiditas Aset
Likuiditas aset berkaitan dengan mudah atau tidaknya suatu aset
diperjualbelikan. Termasuk ke dalam aset antara lain valuta asing, surat
berharga, mesin, teknologi, dan barang modal. Istilah aset tidak likuid banyak
dijumpai di pasar modal, terutama untuk menyebut saham yang tidak banyak
diperdagangkan. Saham tidur merupakan saham yang dibeli oleh investor
karena beberapa alasan investor yang kemudian disimpan. Ada beberapa
alasan investor melakukannya.
Saham tidur bisa jadi karena perusahaan pengemis saham termasuk ke
dalam industri baru (infant industry). Perusahaan seperti ini tidak banyak
menjanjikan dividen. Pertumbuhan harga saham untuk jangka pendek
kadang-kadang sangat tinggi, tetapi kadang-kadang sangat rendah. Hal ini
tergantung pada keyakinan investor pada masa depan perusahaan. Semakin
tinggi tingkat keyakinan pertumbuhan perusahaan, semakin tinggi pula
kenaikan harga saham. Andalan investor dengan memiliki saham perusahaan
seperti ini adalah kenaikan harga saham (capital gain).
Bisa jadi, saham tidur dikeluarkan oleh perusahaan bukan favorit
investor. Saham yang menarik untuk perdagangan adalah yang termasuk ke
dalam blue chips. Perusahaan blue chips biasanya termasuk perusahaan besar
dan sehat. Setiap orang tertarik untuk memiliki. Kebutuhan potensial ini
ditangkap oleh investor jangka pendek, atau spekulan, dengan cara membeli
saham perusahaan blue chips, kemudian menjualnya dengan mendapatkan
keuntungan.
 ADBI4211/MODUL 3 3.7

Perusahaan setingkat di bawah kategori blue chips masuk ke dalam


kategori lapis kedua (second layer). Perusahaan dalam kategori ini masih
menarik untuk investor dengan selera risiko yang agak tinggi. Perdagangan
saham lapis kedua relatif jarang. Investor menyimpan dan menunggu
pergerakan harga saham. Pada saat ada tanda-tanda menggeliat naik, investor
siap-siap membeli. Pada saat harga saham sudah diperkirakan di puncak dan
akan turun, pemegang saham siap-siap menjualnya.
Saham dari perusahaan di bawah lapis kedua cenderung tidak diminati
oleh investor jangka pendek. Saham-saham dalam kategori inilah yang masuk
ke dalam kategori saham tidur. Hanya investor jangka panjang yang berminat
membeli dan menyimpan saham-saham dari perusahaan ini.
Semakin blue chips perusahaan, semakin likuid sahamnya. Setiap hari
ada perdagangan saham yang bersangkutan. Karena tingginya permintaan
dan penawaran saham tersebut, spread harga menjadi sangat tipis.
Masalah likuiditas aset tidak saja berlaku untuk surat berharga yang
diperdagangkan di pasar keuangan. Beberapa perusahaan memperdagangkan
piutang, terutama perusahaan yang mengalami kesulitan likuiditas.
Perusahaan anjak piutang (factoring) merupakan perusahaan yang
aktivitasnya membeli dan menjual piutang perusahaan.
Perusahaan yang menjual piutang perlu memberikan diskon kepada
perusahaan anjak piutang. Semakin tinggi risiko piutang tersebut, perusahaan
perlu memberikan diskon yang semakin tinggi. Risiko piutang terkait dengan
kemampuan—tagihan piutang (collectability) dan jatuh tempo piutang.
Kemampuan tagihan berkaitan dengan persepsi mengenai kualitas debitur. Di
dunia perbankan, kualitas tersebut diukur dengan peringkat (rating).
Beberapa perusahaan non perbankan juga melakukan penilaian dengan
piranti pemeringkatan kepada calon pembeli sebelum menyetujui pembelian
secara kredit. Semakin tinggi peringkat pembeli semakin baik kualitasnya,
sehingga semakin kecil diskon yang diberikan perusahaan pemilik piutang
kepada perusahaan anjak piutang.
Semakin lama jatuh tempo piutang maka diskon juga semakin besar.
Umur piutang terkait dengan keterikatan uang dalam piutang. Semakin lama
umur piutang semakin besar biaya uang (cost of finance) untuk mendanai
piutang tersebut. Selain itu, semakin panjang umum piutang maka
kemungkinan gagal bayar (default) terhadap piutang juga semakin besar.
Risiko likuiditas ini sudah terkait dengan risiko kredit.
3.8 Manajemen Risiko dan Asuransi 

2. Risiko Kredit
Risiko kredit adalah ketidakmampuan suatu perusahaan, institusi,
lembaga maupun pribadi dalam menyelesaikan kewajiban-kewajibannya
secara tepat waktu baik pada saat jatuh tempo maupun sesudah jatuh tempo
seperti tertuang dalam kesepakatan. Penafsiran risiko kredit menjadi lebih
spesifik lagi pada saat dihadapkan pada bentuk bisnis yang dijalankan seperti
lembaga perbankan dan lembaga keuangan non perbankan. Risiko kredit dari
segi perspektif perbankan adalah risiko kerugian yang diderita bank, terkait
dengan kemungkinan bahwa pada saat jatuh tempo, counterparty-nya gagal
memenuhi kewajiban-kewajibannya kepada bank.
Risiko kredit dapat bersumber dari berbagai aktivitas penjualan kredit
atau pada industri perbankan aktivitas fungsional bank seperti penyaluran
pinjaman, kegiatan tresuri dan investasi, dan kegiatan jasa pembiayaan
perdagangan, yang tercatat dalam buku bank. Risiko ini juga dapat timbul
karena kinerja satu atau lebih konsumen atau debitur yang buruk. Kinerja
konsumen atau debitur yang buruk ini dapat berupa ketidakmampuan atau
ketidakmauan konsumen atau debitur untuk memenuhi sebagian atau seluruh
isi perjanjian kredit yang telah disepakati bersama sebelumnya. Dalam hal ini
yang menjadi perhatian perusahaan bukan hanya kondisi keuangan dan nilai
pasar dari jaminan kredit termasuk collateral, tetapi juga karakter dari
debitur.
Karena risiko kredit timbul dari penyimpangan (deviasi) kinerja
portofolio kredit dari nilai yang diharapkan maka sebagian dari risiko kredit
ini dapat didiversifikasi. Akan tetapi risiko ini tidak mungkin dapat
didiversifikasi seluruhnya karena ada porsi risiko yang dihadapi para
konsumen atau debitur akibat dari systemic risk. Oleh karena itu, perusahaan
akan lebih mengawasi konsumen atau debitur yang sifat pasarnya lokal dan
sempit atau yang memiliki stock barang dagang yang tidak likuid.

a. Jangka Waktu Risiko Kredit


Keputusan menyalurkan kredit ke berbagai sektor bisnis tidak selalu
terjadi sesuai seperti yang diharapkan karena ada berbagai bentuk risiko yang
akan dialami di sana baik risiko yang bersifat jangka pendek maupun jangka
panjang. Ada pun pengertian kedua bentuk risiko tersebut adalah:
 ADBI4211/MODUL 3 3.9

1) Risiko yang Bersifat Jangka Pendek (Short Term Risk)


Adalah risiko yang disebabkan karena ketidakmampuan suatu
perusahaan memenuhi dan menyelesaikan kewajibannya yang bersifat
jangka pendek terutama kewajiban likuiditas;
2) Risiko yang Bersifat Jangka Panjang (Long Term Risk)
Adalah ketidakmampuan suatu perusahaan menyelesaikan berbagai
kewajibannya yang bersifat jangka panjang seperti kegagalan untuk
menyelesaikan utang perusahaan yang bersifat jangka panjang dan juga
kemampuan untuk menyelesaikan proyek hingga tuntas. Contoh sebuah
perusahaan yang telah menerbitkan obligasi, namun gagal/tidak mampu
membayar bunga sehingga harus menunda dan bahkan melakukan
kebijakan konversi obligasi. Konversi obligasi biasanya dilakukan
dengan cara ketika pemegang obligasi selanjutnya dialihkan menjadi
pemegang saham.

b. Pengukuran Risiko Kredit


Pengukuran risiko kredit selalu dikaitkan dengan nilai nominal risiko dan
kualitas dari risiko. Keduanya menentukan kebijakan perusahaan dalam
memberikan kredit.
Besarnya risiko kredit terdiri atas dua faktor: besarnya eksposur kredit
dan kualitas eksposur kedit. Besarnya eksposur kredit sama dengan besarnya
pinjaman itu sendiri. Semakin besar pinjaman, semakin besar juga tingkat
eksposur kredit. Kualitas eksposur dicerminkan oleh kemungkinan gagal
bayar dari debitur atau pembeli secara kredit dan kualitas dari jaminan yang
diberikan oleh debitur atau pembeli kredit. Semakin rendah kualitas jaminan,
semakin rendah kualitas kredit, semakin tinggi risiko kredit.
Ada kemungkinan kredit yang gagal bayar dapat diupayakan untuk
diperoleh (recovery). Oleh karena itu, sekali pun telah menyisihkan biaya
terhadap kredit macet, bagian penagihan tetap mengupayakan untuk
melakukan recovery kredit.
Dengan demikian, ada tiga jenis risiko yang membantu risiko kredit,
yaitu: risiko gagal bayar, risiko eksposur, dan risiko recovery.

1) Risiko Gagal Bayar


Ukuran risiko gagal bayar adalah probabilitas terjadinya gagal bayar
pada periode tertentu. Untuk mengukur probabilitas gagal bayar. perusahaan
dapat melakukan pemeringkatan (ranting).
3.10 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Setiap perusahaan memiliki model pemeringkatan sendiri-sendiri.


Namun secara umum, ada lima faktor yang sering digunakan yang sering
dikenal dengan 5C yaitu: character, capital, capacity, collateral, dan
condition.
(a) Character (Karakter)
Karakter berkaitan dengan perilaku calon kreditur atau pembeli
secara kredit mengenai keinginan untuk membayar dan memenuhi
kewajiban. Karakter menunjukkan kemauan peminjam (debitur)
untuk memenuhi kewajibannya. Kemauan tersebut lebih berkaitan
dengan sifat dan watak peminjam. Seorang yang mempunyai
kemampuan mengembalikan pinjaman, tetapi tidak mau
mengembalikan, akan mempunyai karakter yang tidak mendukung
pemberian kredit. Pemberi pinjaman harus memperhatikan
karakteristik ini dengan seksama. Umumnya perusahaan
menggunakan data masa lalu dari si calon mengenai Trac
record-nya. Perusahaan perlu secara kreatif mencari sumber-sumber
informasi mengenai yang bersangkutan.
Karakter sering dikaitkan dengan masalah pelanggaran moral
(moral hazard) yaitu kecenderungan seseorang dengan sengaja
menyimpangkan wewenang dan kemampuan untuk kepentingan
pribadi dengan mengorbankan kepentingan orang lain dan
menggunakan kemampuan atau kekayaan milik orang lain.
(b) Capacity (Kapasitas)
Kapasitas menunjukkan kemampuan calon debitur atau pembeli
secara kredit untuk membayar kewajiban hutangnya, melalui
pengelolaan perusahaannya dengan efektif dan efisien. Jika
peminjam bisa mengelola perusahaannya dengan baik, perusahaan
bisa memperoleh keuntungan, maka kemungkinan bisa
mengembalikan pinjaman akan semakin tinggi. Potensi pembayaran
kewajiban ini bisa dilihat dari laporan keuangan historis maupun
proformanya. Analisis laporan keuangan lebih fokus pada laporan
dan proforma arus kas. Namun demikian, laporan dan proforma dua
laporan keuangan lainnya, neraca dan laba/rugi, juga perlu
diperhatikan.
Analis biasanya menghitung rasio keuangan yang menunjukkan
kemampuan pemenuhan kewajiban. Rasio tersebut, antara lain rasio
lancer, rasio kas, dan rasio efisiensi.
 ADBI4211/MODUL 3 3.11

(c) Capital (Modal)


Modal ditunjukkan oleh selisih antara aset yang dimiliki dengan
utang perusahaan. Para analis kadang-kadang menggunakan utang
(pinjaman) jangka panjang saja dalam analisis ini. Sebagian analis
yang lain menggunakan semua pinjaman yang menanggung beban
bunga (interest bearing loans).
Rasio pinjaman-ekuitas (debt-equity ratio), atau dikenal juga
dengan rasio pengungkit (leverage ratio), merupakan indikator
kemampuan perusahaan memenuhi kewajiban pinjaman dari sisi
permodalan. Semakin tinggi rasio ini, semakin rendah kemampuan
perusahaan memenuhi kewajiban.
Perusahaan dapat menggunakan rasio rata-rata industri sebagai
patokan kesehatan rasio. Yang perlu diperhatikan adalah, rasio rata-
rata industri yang digunakan harus diambil pada saat situasi
ekonomi sedang dalam kondisi normal. Sebaiknya, perusahaan
menghindari penggunaan data antara tahun 1997 sampai 2004
karena perekonomian dalam kondisi tidak sehat.
(d) Collateral (Jaminan)
Jaminan merupakan piranti pengaman pinjaman yang terakhir.
Jaminan akan dieksekusi apabila perusahaan debitur atau pembeli
secara kredit menyatakan tidak dapat membayar dan pinjaman tidak
mungkin direstrukturisasi.

Perusahaan kreditur perlu hati-hati dalam menetapkan jaminan


karena beberapa faktor.
(1) Pastikan status hukum dari jaminan. Properti sebagai jaminan,
misalnya, perlu dipastikan bahwa properti yang bersangkutan
dimiliki oleh perusahaan debitur atau pembeli secara kredit.
(2) Pastikan bahwa nilai jaminan melebihi dari nilai kewajiban.
Banyak bank menetapkan bahwa nilai jaminan sama dengan
150% dari nilai pinjaman.
(3) Pastikan bahwa eksekusi mudah dilaksanakan bila terjadi
kemacetan kredit. Kesulitan eksekusi menyebabkan jaminan
tidak efektif. Kemudahan eksekusi berarti biaya eksekusi kecil,
jaminan mudah dijadikan uang tunai atau diperdagangkan.
3.12 Manajemen Risiko dan Asuransi 

(e) Conditions (Kondisi)


Kondisi mengacu kepada kondisi eksternal perusahaan yang
memengaruhi mati hidupnya atau kelangsungan perusahaan. Yang
termasuk ke dalam kondisi perusahaan adalah kondisi ekonomi,
politik, selera konsumen, lingkungan, dan faktor lain yang terkait
dengan pihak berkepentingan tertentu (stakeholder).

Selain analisis 5 C yang sering digunakan dalam menganalisis calon


debitur atau pembeli kredit, ada alat analisis yang lain yang sering
digunakan yang dikenal dengan pedoman 3 R, antara lain:
(a) Return
Returns berkaitan dengan hasil yang diperoleh dari penggunaan
kredit yang diminta, apakah kredit tersebut bisa menghasilkan
return (pendapatan) yang memadai untuk melunasi hutang dan
bunganya.
(b) Repayment Capacity
Repayment capacity berkaitan dengan kemampuan perusahaan
mengembalikan pinjaman dan bunganya pada saat pembayaran
tersebut jatuh tempo.
(c) Risk Bearing Ability
Risk-bearing ability berkaitan dengan kemampuan perusahaan
menanggung risiko kegagalan atau ketidakpastian yang berkaitan
dengan penggunaan kredit tersebut. Jaminan merupakan hal yang
perlu dipertimbangkan oleh kreditor dalam kaitannya dengan
risk-bearing ability.
2) Risiko Eksposur
Risiko eksposur merupakan risiko yang melekat pada besarnya
kredit yang menghadapi risiko gagal bayar. Bagi perbankan, kredit
termasuk komitmen dalam bentuk line of credit termasuk bagian dari
eksposur. Bagi perusahaan perdagangan, besarnya transaksi secara kredit
merupakan besarnya eksposur.
Perlu diingat, ada beberapa status kredit yang berimplikasi pada
berbedanya eksposur. Ada kesepakatan transaksi yang dapat
dikembalikan (revocable). Perjanjian seperti ini bermakna perusahaan
dapat membatalkan transaksi tanpa menunggu kesepakatan dari lawan
bisnis. Apabila perusahaan mengidentifikasi adanya risiko gagal bayar
 ADBI4211/MODUL 3 3.13

dari lawan bisnis, pembatalan perlu segera dilakukan. Sebaliknya,


kesepakatan yang bersifat irrevocable tidak dapat dibatalkan, kecuali
dengan kesepakatan kedua pihak. Status transaksi dan kredit dalam
kondisi ketidakpastian apabila lawan bisnis sudah mentransfer
pembayaran, sedangkan perusahaan belum menerimanya. Status
terselesaikan (settled) terjadi apabila uang pembayaran telah masuk ke
rekening perusahaan. Sebaliknya, status gagal (failed) adalah pada saat
ditetapkan bahwa lawan bisnis dinyatakan gagal bayar.

3) Recovery
Risiko recovery berkaitan dengan apabila terjadi gagal bayar dari
lawan bisnis. Tingkat recovery adalah sejauh mana perusahaan dapat
tetap mengupayakan supaya nilai kredit yang gagal bayar tersebut dapat
diupayakan berapa pun nilai nominal yang bisa diperoleh. Semakin kecil
kemungkinan perolehan dari kredit macet, semakin besar risiko
recovery. Risiko recovery dinyatakan dalam bentuk persentase
kemungkinan recovery dari kredit macet.
Di depan sudah diulas mengenai jaminan sebagai bagian dari usaha
memperkecil risiko gagal bayar. Jaminan ini merupakan pusat perhatian
manajemen dalam rangka mengupayakan recovery. Oleh karena itu,
semakin kecil risiko yang terkait dengan jaminan dan eksekusinya,
semakin kecil risiko recovery dan semakin besar tingkat recovery
(recovery rate).
Ada beberapa risiko yang merupakan bagian dari risiko recovery
(a) Risiko Jaminan
Risiko ini terkait dengan kejelasan status hukum jaminan, fluktuasi
nilai likuidasi jaminan, dan kemudahan eksekusi.
(b) Risiko Jaminan Pihak Ketiga
Banyak jaminan bukan dalam bentuk aset, tetapi kepercayaan pada
seseorang. Jaminan ini bisa lebih sulit dieksekusi. Bahkan,
kegagalan eksekusi bisa sangat tinggi.
(c) Risiko Hukum
Risiko ini berkaitan dengan kemungkinan-kemungkinan mengubah
kontrak dan status pinjaman untuk mengakomodasikan kepentingan
dan kemampuan perusahaan dan debitur. Perubahan kontrak
tersebut, antara lain reschedule pinjaman, pemotongan pinjaman,
3.14 Manajemen Risiko dan Asuransi 

dan penukaran pinjaman menjadi setoran modal (debt to equity


swap). Kegagalan untuk melakukan renegosiasi menyebabkan
tindakan hukum harus ditempuh. Dalam hal ini, semua transaksi dan
pembicaraan berkaitan dengan kredit harus dihentikan sampai
adanya keputusan hukum.

c. Pengelolaan Risiko Kredit


Ada beberapa cara pengelolaan risiko kredit yang dapat diterapkan
perusahaan.
1) Penyaringan
Cara ini menekankan pada pencegahan supaya gagal bayar
terhindar, atau sekecil mungkin. Perusahaan perlu memiliki tim yang
baik untuk melakukan analisis dan pemeringkatan nasabah atau pembeli
sehingga pembeli yang cenderung melakukan moral hazard bisa
dikeluarkan dari daftar calon nasabah atau pembeli.
2) Sistem Pembatasan
Perusahaan menetapkan kebijakan untuk membatasi besarnya kredit
yang diterima oleh satu nasabah atau satu grup nasabah. Dunia
perbankan mengenal BMPK, batas maksimum pemberian kredit, atau 3L
(legal lending limit), yang bertujuan untuk membatasi pemberian kredit
berlebihan kepada satu nasabah atau satu grup nasabah.
3) Diversifikasi Kredit
Perusahaan juga perlu menetapkan kebijakan mengenai diversifikasi
pinjaman. Diversifikasi dapat dikaitkan dengan sistem pembatasan di
atas. Kebijakan diversifikasi dapat berupa:
(a) Sebaran kredit berdasarkan perusahaan;
(b) Sebaran kredit berdasarkan industri;
(c) Ketetapan mengenai persentase pinjaman untuk industri tertentu;
(d) Sebaran berdasarkan ukuran perusahaan: ketetapan mengenai
persentase untuk masing-masing kelas ukuran perusahaan;
(e) Sebaran berdasarkan sektor: ketetapan mengenai persentase
pinjaman untuk masing-masing sektor.
 ADBI4211/MODUL 3 3.15

1. Risiko Permodalan
Risiko permodalan disebut juga risiko solvensi yaitu risiko yang
dihadapi perusahaan berupa kemungkinan tidak dapat menutup kerugian.
Risiko ini merupakan risiko yang dihadapi perusahaan dan merupakan
akumulasi berbagai risiko yang terjadi sebelumnya, antara lain risiko suku
bunga, risiko likuiditas, risiko nilai tukar, dan risiko operasional.
Risiko permodalan dapat dilihat dari rasio antara pinjaman dan ekuitas.
Secara umum perusahaan dapat meminjam dalam rangka meningkatkan
kinerja. Akan tetapi, sampai tingkat rasio tertentu, perusahaan sebaiknya
tidak menambah pinjaman. Rasio permodalan untuk perbankan dibatasi oleh
ketentuan Bank Indonesia berupa rasio kecukupan modal atau capital
adequacy ratio (CAR). Rasio permodalan untuk perusahaan asuransi
mengikuti ketentuan risk based capital (RBC).
Tidak ada ketentuan rasio permodalan di luar industri perbankan dan
asuransi. Namun, analis keuangan dapat membantu direksi menetapkan rasio
terbaik untuk mencapai nilai perusahaan dan kekayaan pemegang saham
yang maksimum dengan tingkat risiko yang bisa diterima.

a. Ukuran Risiko Permodalan


Risiko permodalan dapat diukur dengan menggunakan tingkat leverage
keuangan (degree of financial leverage) dan koefisien variasi.
1) Degree of Financial Leverage
Degree of Financial Leverage (DFL) yaitu rasio antara perubahan
laba bersih dengan EBIT. Seandainya perusahaan tidak mengeluarkan
biaya apa pun setelah EBIT maka yang membedakan besarnya EBIT
dengan laba bersih adalah pajak.
Biaya yang muncul antara EBIT dan laba bersih adalah biaya
pinjaman. Secara akuntansi, biaya pinjaman tersebut berupa bunga.
Semakin tinggi bunga yang dibayarkan, semakin besar perbedaan antara
EBIT dengan laba bersih. Demikian juga semakin besar perbedaan
antara perubahan laba bersih dengan perubahan EBIT.
Namun, perusahaan perlu memperhitungkan biaya yang keluar
untuk mendapatkan pinjaman selain biaya bunga. Misalnya, perusahaan
menjual obligasi untuk mendapatkan pinjaman melalui pasar modal.
Nilai nominal pinjaman yang diterima tidak selalu sama dengan nilai par
(nilai nominal yang tertera dalam sertifikat obligasi). Dalam keadaan
pasar baik dan peringkat perusahaan sangat baik, nilai uang yang
3.16 Manajemen Risiko dan Asuransi 

diterima bisa lebih tinggi dari nilai nominalnya. Sebaliknya, kondisi


pasar modal yang tidak kondusif ditambah lagi dengan peringkat
perusahaan yang tidak baik menyebabkan perusahaan harus menjual
obligasi dengan diskon.
2) Koefisien Variasi
Ada cara lain pengukuran tingkat risiko permodalan yaitu dengan
menggunakan ukuran koefisien variasi. Secara umum, koefisien variasi
merupakan rasio antara standar deviasi dengan nilai ekspektasinya.
Dalam mengukur risiko permodalan, yang diukur adalah koefisien
variasi EPS (earnings per share, laba bersih per lembar saham). Ukuran
ini dapat diterapkan dengan mudah bagi perusahaan yang sudah go
public. Bagi yang belum go public, perusahaan dapat menggunakan
ukuran koefisien korelasi ROE (return on equity).
Koefisien variasi menunjukkan tingkat risiko. Semakin tinggi
koefisien variasi, semakin tinggi risikonya. Koefisien variasi EPS
perusahaan tanpa pinjaman mencerminkan risiko bisnis.

b. Pengelolaan Risiko Permodalan


Beberapa waktu yang lalu saat Indonesia mengalami krisis berat, banyak
pengusaha membanggakan diri tidak mengalami musibah sekalipun ditempa
krisis. Dari sisi keuangan, hal itu sangatlah wajar, karena selama periode
tersebut banyak perusahaan yang menghindari pinjaman, sehingga mereka
tidak menanggung risiko permodalan.
Perlu mendapat penekanan di sini, selama perusahaan meminjam uang,
tidak mungkin menghindari risiko permodalan. Perusahaan dapat
mengusahakan untuk meminimumkan risiko sampai tingkat yang paling
menguntungkan, tetapi tidak dapat menghilangkannya.
Pada dasarnya, ada empat variabel yang perlu mendapat perhatian
manajemen berkaitan dengan risiko permodalan: jumlah modal, jenis modal,
sumber modal, dan struktur modal.

1) Jumlah Modal
Komisaris dan manajemen perlu memastikan bahwa pencarian
modal tidak sia-sia untuk dibuat menganggur. Setiap rupiah uang dalam
laci atau rekening perusahaan datang dari suatu sumber, dan perusahaan
harus membayar biaya untuk mendatangkan uang tersebut. Semakin
banyak modal menganggur, semakin besar biaya modal sehingga
 ADBI4211/MODUL 3 3.17

semakin kecil profitabilitas perusahaan dan semakin kecil nilai


perusahaan atau kekayaan pemegang saham.
Sumber informasi mengenai besarnya kebutuhan modal berupa
strategi dan rencana jangka panjang perusahaan. Kebutuhan modal bisa
bersumber dari rencana pengembangan usaha, perluasan kapasitas
operasi, maupun ekspansi dengan cara diversifikasi.
Penetapan jumlah modal yang diperlukan pada dasarnya
merupakan kebutuhan turunan. Artinya, perusahaan menetapkan
terlebih dahulu rencana strategis, setelah itu baru bisa menge-tahui
besarnya kebutuhan. Penetapan jumlah modal merupakan salah satu
keputusan strategis dalam aspek keuangan perusahaan. keputusan ini
sangat bergantung pada keputusan pemasaran, keputusan operasi,
keputusan SDM, dan keputusan fungsi atau direktorat lainnya.
Apabila dilihat setingkat ke atas lagi dalam penyusunan rencana
jangka panjang, tentunya perusahaan sudah melakukan analisis terhadap
kebutuhan pasar, kelayakan teknologi, kelayakan sumber daya manusia,
kelayakan legal, dan analisis kelayakan lainnya.
2) Jenis modal
Ada beberapa jenis modal yang perlu mendapat perhatian
manajemen untuk memenuhi kebutuhan modal. Pada intinya, modal ada
dua kelompok besar: ekuitas dan pinjaman.
(a) Ekuitas
Ekuitas atau modal sendiri adalah dana perusahaan yang
bersumber dari pemilik perusahaan atau pemegang saham. Sumber
ekuitas yang biasanya menjadi target pertama adalah laba ditahan
(retained earning). Laba ditahan merupakan dana yang paling
mudah diperoleh karena sudah berada di tangan manajemen. Yang
perlu manajemen usahakan tinggal menegosiasi pemegang saham
pada saat rapat umum pemegang saham (RUPS). Manajemen perlu
meyakinkan mereka bahwa dividen tidak perlu besar atau tidak
dibagikan sama sekali untuk tahun ini karena ada peluang investasi
yang sangat menggiurkan, baik investasi ladang hijau ataupun
akuisisi. Selain mudah, laba ditahan merupakan ekuitas yang paling
murah. Berbeda dengan ekuitas bersumber dari setoran segar.
Manajemen bisa meminta pemilik perusahaan untuk
menambah setoran modal bila laba ditahan tidak mencukupi. Total
modal disetor setinggi-tingginya adalah sama dengan modal dasar
3.18 Manajemen Risiko dan Asuransi 

yang tercantum dalam anggaran dasar perusahaan. Mestinya


manajemen dapat mengharapkan setoran jenis ini juga tidak
membutuhkan biaya yang besar.
Bila pemegang saham tidak memiliki dana untuk tambahan
ekuitas, manajemen bisa saja mengusulkan pemegang saham untuk
melakukan penempatan langsung atau private placement. Cara
terakhir, melakukan penawaran umum atau go public.
(b) Pinjaman
Jenis modal kedua, pinjaman, adalah dana yang didapat
perusahaan dari kreditur atau investor dengan kesepakatan bahwa
perusahaan berkewajiban mengembalikan dana tersebut kepada
kreditur atau investor sebesar nilai nominal dana plus beban atau
bunga pinjaman. Secara garis besar ada tiga jenis pinjaman: kredit,
penempatan langsung, dan obligasi.
3) Sumber modal
Sumber modal terkait dengan jenis modal yang dibutuhkan.
Manajemen memfavoritkan laba ditahan sebagai sumber modal,
khususnya ekuitas internal.
Ada tiga jenis utama sumber ekuitas: laba ditahan, modal setoran
pribadi, dan modal setoran publik. Ada tiga pinjaman: kredit,
penempatan langsung dan obligasi.
4) Struktur Modal
Struktur modal merupakan perbandingan komposisi pinjaman, dan
ekuitas. Apa pun yang dilakukan perusahaan, divestasi, likuidasi, atau
akuisisi, berdampak pada perubahan modal. Komposisi atau struktur modal
menjadi sangat penting karena akan berdampak langsung pada kinerja
perusahaan pasca restrukturisasi portofolio. Jangan lupa, tujuan pengelolaan
perusahaan adalah maksimalisasi nilai perusahaan. Dengan kata lain,
manajemen dituntut meningkatkan kekayaan pemegang saham pasca
restrukturisasi portofolio sampai setinggi mungkin.

2. Risiko Pasar
Risiko pasar adalah risiko yang berkaitan dengan potensi penyimpangan
hasil keuangan karena pergerakan variabel pasar. Hal-hal yang terkait dengan
risiko pasar adalah transaksi dan instrumen keuangan.
 ADBI4211/MODUL 3 3.19

Risiko pasar disebut juga systemic risk atau correlation risk karena
perubahan nilai pasar dari aset perusahaan bertalian dengan faktor-faktor
yang bersifat sistemik. Sesuai sifatnya risiko ini tidak dapat didiversifikasi,
tetapi sampai batas tertentu dapat dibatasi (hedged). Misalnya, perusahaan
meminjam uang dengan tingkat bunga mengambang. Sebelum jatuh tempo,
basis penghitungan bunga mengalami peningkatan. Akibatnya, bunga yang
harus dibayarkan oleh bank meningkat. Demikian juga transaksi yang
melibatkan valuta asing. Penjualan secara kredit dan dibayar dengan US$
menyebabkan perusahaan menghadapi risiko pasar. Sekalipun nilai nominal
US$ tetap sama, melemahnya US$ menyebabkan besarnya nominal rupiah
akan menurun setelah penerimaan penjualan tersebut dikonversikan ke
rupiah.
Kondisi dan situasi pasar dengan berbagai stabilitas dan instabilitasnya
mampu memberikan pengaruh pada kontinuitas dan profit perusahaan. Jika
situasi dan kondisi tersebut masih berada dalam posisi kendali manajemen
(management control) maka itu masih dianggap aman namun jika itu sudah
berada di luar kendali (uncontroiier) maka perusahaan akan mengalami
permasalahan, baik secara finansial maupun non finansial.
Perusahaan dengan berbagai instrumen kebijakan yang dimiliki
berusaha maksimal untuk meminimalisasi dan bahkan berusaha
menghilangkan risiko pasar. Walaupun secara fakta pada saat risiko pasar
terjadi beberapa perusahaan harus melakukan strategi merger, akuisisi,
perampingan, divestasi, diversifikasi konsentrik, diversifikasi konglomerat,
diversifikasi horizontal, dan sebagainya, ketika, tujuannya ada berbagai sebab
salah satunya adalah menyelamatkan perusahaan.
Bahwa keputusan yang dilakukan seperti itu harus dilakukan atas dasar
pertimbangan-pertimbangan yang kuat dan melihat aspek pandangan yang
jauh ke depan (future aspect). Future aspect merupakan salah satu dasar
keputusan yang dipergunakan untuk menempatkan kinerja perusahaan bukan
hanya bersifat stimulus, namun lebih dari itu yaitu bersifat suistainability
(berkelanjutan). Karena itu, mengamati dan memahami suatu perusahaan
secara kompleks baik secara internal dan eksternal adalah menjadi syarat
mutlak. Seorang manajer yang profesional adalah ketika jika ia bisa
memahami dan mengendalikan perusahaan secara profesional. Kepemilikan
kualitas yang profesional artinya ia selalu melihat berbagai masalah secara
detail karena pemahaman secara detail akan menghasilkan kesimpulan secara
3.20 Manajemen Risiko dan Asuransi 

detail namun pemahaman secara umum akan menghasilkan kesimpulan


secara umum juga.

Secara umum risiko pasar dapat dikelompokkan menjadi (dua) bentuk,


yaitu:

a. General Market Risk (Risiko Pasar Secara Umum)


General market risk ini dialami oleh seluruh perusahaan yang
disebabkan oleh suatu kebijakan yang dilakukan oleh lembaga terkait yang
mana kebijakan tersebut mampu memberi pengaruh bagi seluruh sektor
bisnis. Contohnya pada saat bank sentral suatu negara melakukan kebijakan
tight money policy (kebijakan uang ketat) dengan berbagai instrumennya
seperti menaikkan suku bunga BI rate. Ketika kebijakan menaikkan BI rate
ini akan membawa pengaruh secara menyeluruh pada seluruh sektor bisnis
yang berhubungan dengan interest rate related instrument (berbagai
instrumen yang berhubungan dengan suku bunga). Bahwa salah satu pihak
yang paling urgen dianggap langsung berhubungan dekat dengan interest rate
related instrument adalah perbankan. Dengan begitu mereka mengambil
kredit dan mendepositokan sejumlah uangnya ke bank.
Contoh pada saat Bl rate dinaikkan maka suku bunga kredit di
perbankan akan mengikuti kondisi tersebut yaitu turut menaikkan suku bunga
kredit, terutama jika perbankan tersebut menerapkan perhitungan bunga
secara sliding rate. Perhitungan bunga kredit secara sliding rate adalah
hitungan pada pembebanan bunga terhadap nilai pokok pinjaman akan
mengalami penurunan dari setiap bulan ke bulan berikutnya, yang mana ini
disesuaikan dengan menurunnya besar nilai dari pokok pinjaman sebagai
efek dari adanya pembayaran cicilan pokok pinjaman yang dilakukan oleh
seorang debitor.
Risiko pasar umum biasanya dikelompokkan menjadi empat jenis:
risiko suku bunga, risiko nilai tukar, risiko komoditas, dan risiko ekuitas.
Risiko suku bunga berkaitan dengan transaksi pinjam-meminjam atau
investasi dalam instrumen pinjaman. Risiko nilai tukar berkaitan dengan
transaksi atau investasi yang melibatkan mata uang atau valuta asing. Risiko
komoditas berkaitan dengan transaksi komoditas secara kredit atau melalui
perdagangan forward, futures, atau derivatives lainnya. Risiko ekuitas
disebut juga risiko indeks saham, berkaitan dengan investasi dalam bentuk
saham.
 ADBI4211/MODUL 3 3.21

1) Risiko Suku Bunga


Yaitu risiko yang berdampak pada potensi penyimpangan beban
biaya atau pendapatan karena fluktuasi suku bunga. Bagi perbankan,
risiko suku bunga merupakan salah satu risiko yang secara rutin dihadapi
dan selalu dimonitor. Risiko ini baik dari sisi beban biaya maupun
pendapatan bunga.
Bagi perusahaan nonlembaga keuangan, risiko suku bunga lebih
penting dalam aspek biaya dari pada pendapatan. Perusahaan
nonlembaga keuangan umumnya meminjam uang, namun tidak selalu
menginvestasikan kekayaannya dalam bentuk instrumen pinjaman
seperti obligasi. Kecuali perusahaan memiliki dana berlebih dan direktur
keuangan atau treasurer sengaja dialokasikan investasi.
2) Risiko Nilai Tukar
Adalah potensi penyimpangan dari hasil yang diharapkan karena
fluktuasi nilai tukar. Biasanya risiko nilai tukar diikaitkan dengan
potensi penyimpangan pada transaksi atau arus kas, laba akuntansi, dan
penyimpangan nilai perusahaan atau kekayaan pemegang saham.
Risiko nilai tukar berdampak langsung pada penerimaan atau
kewajiban oleh karena perusahaan melakukan transaksi dengan
menggunakan valuta asing. Dampak pada eksposur strategis atau potensi
penyimpangan nilai perusahaan dan kekayaan pemegang saham, tidak
secara langsung terkena. Perubahan nilai tukar menyebabkan perubahan
ekspektasi arus kas masa depan dan tingkat risiko strategis, yang berarti
juga mengubah biaya modal. Perubahan kedua variabel ini secara
otomatis mengubah nilai perusahaan dan kekayaan pemegang saham.
Itulah sebabnya tidak heran bila banyak perusahaan bangkrut dan harga
saham berguguran pada saat nilai tukar Rupiah hancur berantakan pada
semester 2 tahun 1997 dan sepanjang tahun 1998.
3) Risiko Komoditas
Risiko komoditas merupakan potensi penyimpangan ekspektasi
penerimaan atau kewajiban pembayaran rupiah karena perusahaan
melakukan transaksi komoditas secara forward. Yang dimaksud dengan
transaksi forward adalah transaksi yang disepakati saat ini mengenai
jumlah atau volume komoditas yang ditransaksikan, harga, dan jatuh
temponya, dan eksekusi dilakukan saat jatuh tempo.
3.22 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Bila perusahaan membeli komoditas secara forward, dan ternyata


harga komoditas menurun terus maka perusahaan mengalami kerugian.
Sebaliknya, perusahaan mendapatkan keuntungan, apabila perusahaan
menjual komoditas secara forward, dan ternyata harga komoditas di
pasar spot terus menurun maka perusahaan mengalami keuntungan.
Sebaliknya, bila harga di pasar spot terus meningkat maka perusahaan
mengalami kenaikan.
4) Risiko Ekuitas
Yaitu potensi penyimpangan hasil oleh karena berfluktuasinya harga
atau indeks saham. Perusahaan pada umumnya tidak terlalu
mempedulikan risiko ekuitas karena investasi dalam bentuk ini relatif
kecil. Kecuali bagi holding company yang melakukan investasi dan
penyertaan di berbagai perusahaan, risiko ini sangat penting. Oleh karena
itu, pembentukan portofolio yang sehat merupakan salah satu kunci
mengelola risiko ekuitas.

b. Spesific Market Risk (Risiko Pasar Secara Spesifik)


Specific market risk adalah suatu bentuk risiko yang hanya dialami
secara khusus pada satu sektor atau sebagian bisnis saja tanpa bersifat
menyeluruh. Sebagai contoh:
1) Pengumuman yang dikeluarkan oleh suatu lembaga penilai manakala
lembaga penilai tersebut memiliki reputasi yang baik dan diakui oleh
publik. Bahwa mereka mengumumkan PT. XYZ memiliki kinerja yang
rendah dan memiliki utang yang besar serta laporan yang dipublikasikan
selama ini kepada publik tidak sesuai dengan yang sebenarnya. Sehingga
atas berita tersebut saham dan obligasi perusahaan tersebut langsung
jatuh. Dan jatuhnya saham serta obligasi perusahaan tersebut tidak
diikuti oleh perusahaan lain.
2) Salah satu perusahaan ketika pihak manajemen atau komisaris
perusahaan terlibat tindak kriminal yang luar biasa dan diekspose oleh
berbagai media. Sehingga opini publik telah terbentuk bahwa perusahaan
tersebut tidak baik dan buruk.
3) Produk yang dijual oleh perusahaan tersebut dianggap mengandung
bahan yang berbahaya atau bersifat haram. Contoh suatu produk
makanan yang mengandung lemak babi3). Secara Islam makanan yang
mengandung lemak babi haram hukumnya. Ketika hal itu diekspose oleh
media massa baik cetak maupun elektronik akan menyebabkan
 ADBI4211/MODUL 3 3.23

terjadinya penurunan drastis pada penjualan produk perusahaan yang


berpengaruh pada penurunan laba perusahaan.

L AT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut ini.
1) Coba Anda jelaskan mengapa risiko keuangan bisa terjadi.
2) Jelaskan jenis-jenis risiko keuangan di dalam suatu perusahaan.

Petunjuk Jawaban Latihan

Sebelum menjawab soal latihan di atas, Anda harus memahami konsep


risiko keuangan. Kemudian, baru menjelaskan penyebab risiko keuangan
dapat terjadi.
Jenis-jenis risiko keuangan dapat dibaca kembali di awal Kegiatan
Belajar 1. Kemudian pahami kembali masing-masing jenis risiko keuangan
tersebut.

R A NG KU M AN

Risiko keuangan adalah fluktuasi target keuangan atau ukuran


moneter perusahaan karena gejolak berbagai variabel makro. Risiko
keuangan terdiri atas empat jenis risiko yaitu risiko likuiditas, risiko
kredit, risiko permodalan, dan risiko pasar.
Pengertian risiko likuiditas dapat dilihat dari risiko likuiditas dana
dan risiko likuiditas aset. Risiko likuiditas dana adalah ketidakpastian
atau kemungkinan perusahaan tidak dapat memenuhi kewajiban
pembayaran jangka pendek atau pengeluaran tak terduga, sehingga
memberi pengaruh kepada terganggunya aktivitas perusahaan ke posisi
tidak berjalan secara normal. Sedangkan risiko likuiditas aset berarti
kemungkinan penjualan suatu aset perusahaan dengan diskon yang tinggi
karena sulitnya mencari pembeli.
Risiko kredit adalah ketidakmampuan suatu perusahaan, institusi,
lembaga maupun pribadi dalam menyelesaikan kewajiban-kewajibannya
3.24 Manajemen Risiko dan Asuransi 

secara tepat waktu baik pada saat jatuh tempo maupun sesudah jatuh
tempo seperti tertuang dalam kesepakatan. Risiko kredit dapat
bersumber dari berbagai aktivitas penjualan kredit atau di industri
perbankan aktivitas fungsional bank seperti penyaluran pinjaman,
kegiatan tresuri dan investasi, dan kegiatan jasa pembiayaan
perdagangan, yang tercatat dalam buku bank.
Risiko permodalan disebut juga risiko solvensi yaitu risiko yang
dihadapi perusahaan berupa kemungkinan tidak dapat menutup kerugian.
Besarnya risiko permodalan dapat dilihat dari rasio antara pinjaman dan
ekuitas.
Risiko pasar adalah risiko yang berkaitan dengan potensi
penyimpangan hasil keuangan karena pergerakan variabel pasar. Risiko
pasar disebut juga systemic risk atau correlation risk karena perubahan
nilai pasar dari aset perusahaan bertalian dengan faktor-faktor yang
bersifat sistemik.

TE S F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Kemungkinan penjualan suatu aset perusahaan dengan diskon yang


tinggi karena sulitnya mencari pembeli disebut....
A. risiko likuiditas aset
B. risiko likuiditas dana
C. risiko keuangan
D. risiko usaha

2) Rasio permodalan untuk perusahaan asuransi harus mengikuti


ketentuan….
A. capital adequacy ratio
B. risk based capital
C. degree of financial leverage
D. earnings per share

3) Risiko perusahaan yang terjadi karena terjadi inefesiensi disebut


risiko….
A. barrier risk
B. correlation risk
C. unsystematic risk
D. systematic risk
 ADBI4211/MODUL 3 3.25

4) Berikut ini terdapat empat variabel yang perlu mendapat perhatian


manajemen berkaitan dengan risiko permodalan, kecuali....
A. struktur aktiva
B. jumlah modal
C. jenis modal
D. sumber modal

5) Risiko yang berkaitan dengan kemampuan perusahaan menanggung


risiko kegagalan atau ketidakpastian yang berkaitan dengan penggunaan
kredit….
A. repayment capacity
B. exposure risk
C. risk-bearing ability
D. failed risk

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.26 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Kegiatan Belajar 2

Risiko Operasional

1. Pengertian Risiko Operasional


Risiko operasional (operastional risk) adalah potensi penyimpangan dari
hasil yang diharapkan karena tidak berfungsinya suatu sistem, SDM,
teknologi, prosedur, kebijakan, dan struktur organisasi. Risiko operasional
bisa terjadi pada dua tingkatan: teknis dan organisasi. Pada tataran teknis,
risiko operasional bisa terjadi apabila sistem informasi, kesalahan mencatat,
informasi yang tidak memadai, dan pengukuran risiko tidak akurat, dan tidak
memadai. Pada tataran organisasi, risiko operasional bisa muncul karena
sistem pemantauan dan pelaporan, sistem dan prosedur, serta kebijakan tidak
berjalan sebagaimana seharusnya.
Risiko operasional dapat menimbulkan kerugian keuangan secara
langsung maupun tidak langsung, serta kerugian potensial berupa kesempatan
yang hilang untuk memeroleh keuntungan. Di samping itu, risiko operasional
juga dapat menimbulkan kerugian yang tidak dapat atau sulit dihitung secara
kuantitatif seperti nama baik atau reputasi perusahaan, yang dampak kerugian
terkait dengan reputasi pada akhirnya dapat berakibat pada kerugian
finansial.
Kerugian yang timbul akibat risiko operasional yang sudah diperkirakan
(expected loss), seharusnya dibebankan dalam komponen pricing dari aset,
sedangkan kerugian operasional yang belum diperhitungkan (unexpected
loss) harus diantisipasi dengan modal. Sulit untuk benar-benar dapat
mengeliminasi setiap potensi risiko operasional, dan memang tidak mungkin
dilakukan dan memang tidak perlu. Namun demikian, pengelolaan risiko
operasional yang dilakukan secara proaktif dan memadai, dapat dimanfaatkan
untuk melakukan mitigasi risiko atas risiko operasional.

2. Pengukuran Risiko Operasional


Hampir sebagian besar risiko operasional dikelola pada departemen
ketika risiko operasional itu timbul. Profesional di bidang information
teknologi cocok untuk menangani risiko yang berkaitan dengan sistem, staf
back office cocok untuk menangani settlement risk. Namun demikian, semua
perencanaan, koordinasi, dan monitoring harus dilaksanakan secara sentral di
departemen yang mengelola risiko operasional. Hal ini juga harus
 ADBI4211/MODUL 3 3.27

dikoordinasikan secara baik dengan departemen yang mengelola risiko pasar


dan risiko kredit.
Kontijensi dapat dibedakan menjadi dua kategori yaitu: (1) kontijensi
yang sering timbul dan menyebabkan kerugian yang tidak begitu signifikan,
dan (2) kontijensi yang jarang terjadi, tetapi menimbulkan kerugian yang
subtansial.
Ada beberapa teknik untuk mengukur risiko operasional, antara lain:
a. teknik kualitatif;
b. teknik kuantitatif.
Sebagai misal kesalahan settlement pada operasi back office di sebuah bank
yang terjadinya reguler maka risiko ini dapat dihitung dengan model statistik.
Sedangkan kontijensi lainnya yang memengaruhi bank dan terjadinya tidak
sering dan memiliki bentuk yang tidak seragam lebih sulit untuk dibuatkan
model prediksinya contohnya seperti terorisme, bencana alam, dan
kecurangan. Hal ini harus dinilai secara kualitatif.
Berikut ini adalah beberapa risiko operasional yang dapat dinilai secara
kualitatif:
(1) loss event reports;
(2) management oversight;
(3) employee questionnaires;
(4) exit interviews;
(5) management self assesment;
(6) internal audit.

Teknik kuantitatif telah dikembangkan khususnya untuk tujuan


menghitung capital charge risiko operasional bank. Teknik-teknik
pengukuran risiko operasional dipinjam dari disiplin ilmu aktuaria dan
engeneering reliability analysis. Sedangkan kontijensi yang terjadinya tidak
sering, tetapi dapat menimbulkan kehancuran bagi bank dapat dibuat
modelingnya dengan mengembangkan teknik yang dipinjam dari asuransi
kekayaan dan kebakaran. Kontijensi yang terjadinya sering lebih cocok
didekati dengan analisis statistik.
Pengukuran risiko operasional dengan model statistik memerlukan dua
bentuk data yaitu data historis loss event dan data risk indicators. Loss event
dapat berbentuk kesalahan settlement, kegagalan sistem, kecurangan kas,
tuntutan hukum konsumen, dan seterusnya. Kerugian (loss) yang timbul
dapat langsung dalam kasus pencurian atau tidak langsung dalam kasus
3.28 Manajemen Risiko dan Asuransi 

kerusakan terhadap reputasi perusahaan. Ada tiga cara mengelompokkan data


loss event yaitu berdasarkan event (kejadian), cause (sebab), dan
consequences (akibat).
Sebagai misal kejadian adalah salah memasukkan perdagangan, hal ini
dapat disebabkan karena training yang tidak memadai, masalah terhadap
sistem yang ada atau kelelahan pegawai. Konsekuensi dapat berupa kerugian
pasar, fee yang dibayarkan kepada counterparty, tuntutan hukum atau
kerusakan reputasi perusahaan. Setiap kejadian dapat memiliki banyak sebab
(cause) atau konsekuensi. Dengan melihat ketiga dimensi dari kejadian ini,
maka dapat dibuat matrik kejadian dan mengidentifikasi frekuensi sebab
tertentu berhubungan dengan kejadian dan konsekuensi khusus. Dengan
melihat matrik ini dapat ditentukan area mana yang memerlukan prosedur
perbaikan, training, staffing, dan sebagainya.
Sedangkan teknik pengukuran risiko operational menurut Mamduh
(2009), antara lain adalah:
a. frekuensi atau probabilitas terjadinya risiko;
b. tingkat keseriusan kerugian atau impac dari risiko tersebut.
Pengukuran risiko operasional dapat kita lakukan dengan menempatkan
tingkatan dari setiap bentuk risiko yang terjadi. Yaitu semakin tinggi risiko
maka semakin tinggi kemungkinan untuk memperoleh return yang
diharapkan (actual return), dengan asumsi risiko dan return (pengembalian)
bersifat linear. Untuk lebih jelasnya dapat kita lihat pada gambar di bawah
ini.

E(R)
IV I

III II

0 σ

Gambar 3.1
Hubungan Expected Return dan Standar Deviasi
 ADBI4211/MODUL 3 3.29

Keterangan:
E(R) = Expected return atau keuntungan yang diharapkan.5)
σ = Standar deviasi atau simpangan baku. Simpangan baku di sini
sering diartikan dengan tingkat risiko yaitu semakin besar simpangan
bakunya maka semakin besar tingkat risiko yang akan terjadi.
Pada gambar di atas dapat kita pahami bahwa terdapat suatu hubungan
kuat antara E(R) dan σ. Setiap titik-titik dan wilayah tersebut dapat kita
jelaskan sebagai berikut ini.
Posisi I adalah ketika E(R) berada di posisi yang tertinggi dan σ juga
berada di posisi yang tertinggi dalam artian semakin tinggi pengharapan pada
E(R) maka semakin tinggi kemungkinan terjadinya σ. Atau dengan kata lain
di sini kondisi maksimalitas expected return bersifat searah (tinier) dengan
risiko yang akan diterima. Contohnya pada saat suatu perusahaan
merencanakan untuk menambah kapasitas produksi maka kemungkinan
untuk meningkatkan penjualan pasti akan terjadi atau profit perusahaan akan
mengalami peningkatan, namun ini juga berakibat pada terjadinya
peningkatan pada proses produksi untuk mampu meningkatkan jumlah
produksi per unitnya yaitu jika sebelumnya perusahaan bisa memproduksi
4.000 unit maka sekarang harus ditingkatkan menjadi 4.700 unit. Kondisi ini
akan menimbulkan beberapa dampak pada risiko operasional perusahaan
seperti:
(1) Mesin produksi akan mengalami masa penyusutan dengan cepat karena
dipakai dalam waktu lebih lama dan bersifat mengejar target produksi.
(2) Kebutuhan bahan baku yang diperlukan akan mengalami peningkatan
yang tinggi dan tidak boleh terhenti karena akan memengaruhi pada
kelancaran produksi secara tepat waktu.
(3) Ketersediaan barang hasil produksi harus selalu tersedia di gudang
karena menyangkut dengan kelancaran order pesanan dari para
distributor atau para pembeli, karena jika hal ini mengalami kemacetan
maka kepuasan konsumen akan terganggu.

Posisi II adalah ketika E(R) berada pada posisi rendah dan σ berada pada
posisi yang tinggi atau dengan kata lain E(R) dan σ bersifat tidak searah (non
linier). Posisi ini mengharuskan suatu perusahaan melakukan antisipasi dan
menerapkan strategi yang maksimal guna menghindari semakin terjadinya
pergerakan kenaikan risiko secara lebih tinggi karena semakin tingginya
risiko yang terjadi akan menyebabkan beberapa hal pada perusahaan, seperti:
3.30 Manajemen Risiko dan Asuransi 

(1) Peningkatan kerugian perusahaan akan terus bertambah dan lebih jauh
dana cadangan akan banyak terkuras.
(2) Jika risiko kerugian ini dibiarkan secara terus menerus maka akan
menyebabkan perusahaan berada dalam kondisi financial distress
(kesulitan keuangan).
(3) Kredibilitas dan reputasi perusahaan akan semakin menurun karena
berbagai pihak mulai dari rekanan bisnis (business partner) hingga para
konsumen terutama konsumen aktual akan semakin kecewa.
(4) Lebih jauh mampu menimbulkan risiko kebangkrutan (bankrupt).

Posisi III adalah ketika E(R) berada pada posisi rendah dan σ juga
berada pada posisi yang rendah, atau dengan kata lain E(R) dan σ bersifat
searah (tinier).
Posisi IV adalah ketika E(R) berada pada posisi tinggi dan σ berada pada
posisi rendah atau dengan kata lain E(R) dan σ bersifat tidak searah (non
linier). Pada kondisi ini ada beberapa kondisi dan situasi yang perlu dicermati
seperti berikut.
(1) Risiko sangat sulit diprediksi tapi jika terjadi mampu menempatkan
posisi perusahaan berada pada titik atau posisi II.
(2) Kondisi dan situasi ini terjadi pada saat kontrol risiko (risk control)
menjadi lemah karena perusahaan selama ini telah terbuai oleh profit
(return yang terus-menerus mengalami kenaikan).
(3) Semangat kerja under pressure (di bawah tekanan) yang dilakukan oleh
pihak manajemen perusahaan tidak lagi seperti berada pada posisi II, dan
ini bisa berdampak pada penurunan kedisiplinan kerja serta target
pekerjaan yang harus dikerjakan.

Posisi M adalah posisi yang dianggap sebagai titik yang paling optimal
untuk kondisi E(R) dan σ. Jika pihak manajemen dan para komisaris
perusahaan (para pemegang saham) menginginkan kondisi yang stabil dalam
artian safety position maka sebaiknya memilih posisi atau titik M saja.

3. Macam-macam Risiko Operasional


Operational risk dapat terjadi pada semua kegiatan bisnis karena
senantiasa terkait dengan proses serta kegiatan operasional bisnis tersebut.
Khusus dalam industri perbankan dapat diidentifikasikan sejumlah jenis
operational failure yang dapat menjadi akar dari operational risk, yaitu:
 ADBI4211/MODUL 3 3.31

(1) People risk, antara lain berupa: incompetency dan fraud.


(2) Process risk, yang meliputi tiga kelompok, yaitu: (a) Model risk (berupa
model atau methodology error, dan mark-to-model error); (b)
Transaction risk (berupa execution error, product complexity, booking
error, settlement error, documentation/contract risk dan sebagainya);
dan (c) Operational control risk (berupa: exceeding limits, security risk,
dan volume risk).
(3) System dan technology risk berupa system failure, programming error,
information risk, telecommunications failure, dan sebagainya.

Aspek lain yang menarik dari operational risk ini adalah bahwa risiko ini
telah menyelinap dalam kegiatan bisnis tanpa secara spesifik teridentifikasi.
Hal itu jelas berbeda dengan market risk atau credit risk yang secara eksplisit
dapat ditemu-kenali. Mereka yang melakukan dealing dalam operasional
perusahaan tidak secara spesifik menyadari terdapatnya operational risk
dalam kegiatannya itu. Sebagai contoh, kegiatan pendidikan dan pelatihan
yang diselenggarakan perusahaan secara periodik. Apakah itu berupa
pelatihan bagi customer service, para manajer dalam bidang administrasi dan
sebagainya. Pendidikan serupa ini pada awalnya memang dimaksudkan untuk
memberikan bekal pengetahuan dan keterampilan bagi para staf dalam
menjalankan pekerjaan yang ditugasi padanya. Namun jelas bahwa kegiatan
ini pada akhirnya dapat meningkatkan kualitas layanan bagi customer dan
memperkecil processing errors dalam melaksanakan sistem dan prosedur
yang ditetapkan bank. Hasil akhir yang dicapai dari kegiatan training ini jelas
dapat meningkatkan kepuasan pelanggan dan menekan compensation costs.
Namun, kenyataan menunjukkan bahwa bank tidak memperhitungkan
kemungkinan kerugian yang diderita akibat dari staff error itu sebagai wujud
dari operational risk.
Risiko operasional secara umum terdiri dari: (1) Risiko SDM, (2) Risiko
Teknologi, (3) Risiko inovasi, (4) Risiko sistem, dan (5) Risiko proses.

a. Risiko SDM
Sumber daya manusia (SDM) merupakan aset penting, bahkan aset
terpenting dalam perusahaan, apalagi bagi perusahaan jasa. Semakin tinggi
komponen jasa yang ditawarkan perusahaan, semakin tinggi nilai dan peran
SDM. Nilai SDM dalam perusahaan manufaktur mie kalah dibandingkan
dengan nilai SDM dalam restoran yang menjual mie. Bagi perusahaan
3.32 Manajemen Risiko dan Asuransi 

manufaktur, produk berupa barang yang paling utama untuk ditawarkan ke


pembeli. Bagi restoran, bukan saja barang berupa mie yang telah dimasak
yang paling penting, tetapi berbagai bentuk jasa justru yang mampu memberi
nilai tambah tinggi. Tidak mengherankan bila sebuah rumah makan menjual
makanan dan minuman dengan harga murah karena yang ditawarkan lebih
pada makanannya. Sementara restoran mampu menjual makanan dan
minuman yang sama dengan harga jauh lebih tinggi karena yang ditawarkan
bukan sekedar makanan atau minuman, tetapi juga cara penyajian, suasana,
keramahan, dan produk jasa lainnya. Semua jasa tersebut sangat bergantung
pada SDM perusahaan yang bersangkutan.
Risiko SDM adalah risiko yang terkait dengan permasalahan SDM suatu
perusahaan. Risiko SDM terjadi akibat dari tindakan yang sengaja maupun
yang secara kebetulan dilakukan SDM pada bagian tertentu dari suatu
organisasi. Dalam kenyataannya, kejadian risiko SDM dapat terjadi pada
bagian organisasi yang berperanan melaksanakan risk management functions.
Dengan demikian, menjadi penting sekali bagi manajemen perusahaan untuk
memastikan bahwa seluruh staf telah dibekali dengan kemampuan dan
keterampilan yang diperlukan dalam melaksanakan tugasnya masing-masing.
Kejadian risiko SDM biasanya terkait dengan permasalahan-
permasalahan, antara lain:
(a) health dan safety issues;
(b) high staff turnover;
(c) internal fraud;
(d) labor disputes;
(e) poor management practices;
(f) poor staff training;
(g) over reliance on key staff;
(h) activities of a rogue trader.

1) Keberhasilan Pengelolaan SDM


Bagaimana menilai keberhasilan pengelolaan aset SDM? Untuk menilai
keberhasilan, Anda harus melihat ke karyawan itu sendiri, baik melihat
karyawan secara individu maupun kelompok. Ada lima indikator
keberhasilan pengelolaan SDM:
(a) Tingkat Produktivitas
Semakin tinggi tingkat produktivitas semakin baik tingkat
keberhasilan pengelolaan SDM. Tentu saja, produktivitas bukan
 ADBI4211/MODUL 3 3.33

hanya bergantung pada keberadaan SDM, tetapi juga faktor lain,


misalnya sarana dan prasarana kerja. Oleh karena itu, tingkat
produktivitas yang baik perlu dilihat dengan menggunakan patokan
atau benchmark terhadap perusahaan lain dan dengan melihat
pertumbuhan tingkat produktivitasnya.
(b) Tingkat Perputaran Karyawan
Semakin rendah perputaran karyawan (turnover) berarti pengelolaan
SDM semakin baik. Terlalu seringnya karyawan mengundurkan diri
dari perusahaan mengindikasikan ketidakmampuan perusahaan dan
karyawan memenuhi masing-masing keinginan mereka. Pada
dasarnya, karyawan melakukan transaksi pertukaran (transaction of
exchange) perusahaan. Perputaran karyawan yang tinggi
mengindikasikan adanya komponen dalam kesepakatan transaksi
tersebut tidak dapat dipenuhi.
(c) Tingkat Mangkir
Semakin tinggi tingkat kemangkiran (absentisme) berarti semakin
rendah kualitas pengelolaan SDM. Ada banyak faktor yang
menyebabkan kemangkiran karyawan. Hal ini juga sejalan dengan
masalah tingkat perputaran karyawan yang tinggi. Selama kedua
pihak tidak dapat memenuhi transaksi pertukaran, suasana kerja
akan menjadi rusak. Tingkat mangkir yang tinggi merupakan akibat
dari rusaknya suasana tersebut.
(d) Tingkat Kepuasan
Tingkat kepuasan juga menjadi ukuran yang penting dalam
pengelolaan SDM. Setiap karyawan, dalam membuat transaksi
pertukaran dengan perusahaan, memiliki ekspektasi tertentu.
Pencapaian tersebut menjadi sumber kepuasan karyawan.
(e) Tingkat Kewargaan Karyawan
Kewargaan karyawan (employee citizenship) merupakan ukuran
seberapa jauh seorang karyawan menunjukkan sikap dan
perilakunya sebagai warga perusahaan yang baik. Persyaratan warga
yang baik adalah memenuhi transaksi pertukaran sebaik mungkin.
Dalam konsep transaksi pertukaran, karyawan dapat menganggap
perusahaan sebagai pelanggan yang setia membeli jasa berupa
kompetensi. Sebagai imbalan, perusahaan memenuhi kesepakatan
yang tersurat dan tersirat dalam transaksi pertukaran. Sebagai
pemasok kompetensi yang baik, karyawan perlu memaksimalisasi
3.34 Manajemen Risiko dan Asuransi 

manfaat jasa bagi perusahaan. Harapannya, perusahaan juga


memaksimalisasi nilai transaksi kepada karyawan. Semakin baik
karyawan memenuhi transaksi, bahkan memaksimalisasi nilai
transaksi, semakin baik pengelolaan SDM dalam perusahaan.

Pencapaian kelima indikator di atas bisa mengalami hambatan karena


adanya risiko yang dihadapi oleh karyawan. Semakin tinggi tingkat eksposur
karyawan terhadap risiko, semakin sulit pencapaian tingkat pengelolaan
SDM yang baik. Semakin tinggi tingkat risiko, semakin besar diskon yang
dilakukan SDM terhadap setiap hasil, baik tingkat produktivitas, perputaran
karyawan, mangkir, kepuasan, dan kewargaan karyawan. Misalnya, dua
orang karyawan yang mendapatkan gaji Rp1 juta per bulan bisa memiliki
kepuasan yang berbeda hanya karena tingkat eksposur terhadap risiko yang
berbeda. Karyawan yang bekerja dengan risiko yang tinggi akan
mendapatkan kepuasan yang lebih rendah dibandingkan dengan karyawan
yang bekerja dengan tingkat risiko yang rendah pada gaji yang sama. itu
berarti, karyawan yang menghadapi risiko tinggi mendiskonto tingkat
kepuasan. Tindakan mendiskonto dilakukan terhadap semua indikator di atas,
yaitu tingkat produktivitas, perputaran, mangkir, kepuasan, dan kewargaan
karyawan.

2. Kepentingan Manajemen
Ada beberapa kepentingan manajemen dalam mengelola risiko yang
terkait dengan SDM, antara lain:
(a) Efisiensi biaya
Kegagalan mengelola SDM bukan saja berarti ketidakberhasilan
mencapai keempat indikator di atas dengan baik, tetapi juga terjadi
pemborosan biaya. Eksposur SDM sering dikaitkan dengan
kecelakaan, yang menimbulkan cacat dan kematian. Keduanya
menurunkan produktivitas karyawan. Demikian juga dengan tingkat
kemangkiran dan keluar-masuknya karyawan. Perusahaan
menanggung biaya tidak langsung, yang berupa hilangnya
kesempatan untuk memanfaatkan potensi karyawan.
(b) Tanggung jawab perusahaan
Manajemen perlu menunjukkan tanggung jawabnya bagi karyawan
sehingga mereka mencapai tingkat keberhasilan yang tinggi.
Kesejahteraan yang baik, sistem dan sarana kerja yang memadai,
 ADBI4211/MODUL 3 3.35

kenyamanan kerja, dan hal-hal lain yang mendukung produktivitas


dan suasana kerja merupakan bagian dari tanggung jawab
perusahaan terhadap karyawan.
(c) Masalah legal
Dalam beberapa hal, bukan saja semata-mata tanggung jawab
perusahaan terhadap karyawan sehingga perusahaan melakukan
sesuatu terhadap karyawan. Persyaratan hukum juga menjadi
pertimbangan penting. Peraturan yang secara ketat mengatur
perusahaan, antara lain, menyangkut kesehatan dan keselamatan
karyawan. Peraturan ini terkait dengan sarana, prasarana, dan sistem
kerja yang menjamin karyawan terhindar dari bahaya. Peraturan lain
berurusan dengan kesejahteraan karyawan, terutama upah minimum
dan pensiun. Setiap wilayah di Indonesia mempunyai standar upah
minimum regional. Demikian juga dengan dana pensiun. Pemerintah
mendorong perusahaan untuk memiliki dana pensiun iuran pasti.
(d) Imej korporat
Imej korporat (corporate image) yang baik sering kali merupakan
hasil dari pengelolaan SDM yang baik. Yang sering menjadi alat
utama dalam mengelola St)M berkaitan dengan kesejahteraan.
Tetapi selain itu, ada beberapa faktor selain kesejahteraan yang bisa
mengungkit imej korporat, misalnya kebebasan berinovasi,
hubungan antarkaryawan, dan nilai-nilai perusahaan yang dianut dan
dikembangkan perusahaan.

3. Pengukuran Eksposur SDM


Ukuran eksposur SDM, seperti halnya ukuran eksposur lainnya, terdiri
dari dua dimensi yaitu probabilitas risiko dan dampak risiko.
(a) Probabilitas Risiko
Probabilitas atau kemungkinan kejadian risiko terdiri dari beberapa
jenis, yaitu:
(1) Kondisi SDM yang Bersangkutan
Kondisi SDM lebih ditekankan pada tingkat kesehatan. Oleh
karena itu, analisis atau pengukuran tingkat kesehatan dan
penyebabnya merupakan hal yang kompleks. Sebagai contoh,
tingkat kesehatan dipengaruhi oleh kondisi atau kebersihan
kerja. Karyawan yang bekerja di lokasi yang bersih cenderung
memiliki tingkat kesehatan yang baik. Karyawan yang bekerja
3.36 Manajemen Risiko dan Asuransi 

dalam lingkungan yang penuh dengan polusi udara, suara, dan


lainnya, cenderung tidak sehat. Saya rasa pernyataan tersebut
terlalu normatif. Sekalipun demikian, tidak gampang
menguantifikasi kemungkinan terjadi penurunan kesehatan
sebagai akibat kondisi kerja.
Selain kondisi kerja, rendahnya tingkat kesehatan juga
dipengaruhi oleh suasana kerja. Suasana yang tidak sehat bisa
menimbulkan tekanan. Akibatnya, karyawan mendapat tekanan
secara psikologis dan berakibat pada kesehatan. baik fisik
maupun psikis.
Kondisi kesehatan yang paling buruk adalah kalau
karyawan sampai mengalami kecelakaan sampai cacat. Semakin
tinggi tingkat kecelakaan dan tingkat cacat, semakin buruk
pengelolaan SDM di perusahaan yang bersangkutan.
Rendahnya tingkat kesehatan juya bisa diindikasikan oleh
akses ke pusat kesehatan. Oleh karena itu, banyak perusahaan
mengembangkan klinik yang bertujuan untuk mempermudah
akses karyawan untuk mendapat perawatan. Harapannya, peng-
awasan dan penanggulangan masalah kesehatan dapat
dilakukan dengan cepat dan efisien.
Tingkat kematian tidak selalu dikaitkan dengan kondisi
perusahaan tertentu. Tidak bisa dipungkiri bahwa perusahaan
yang ceroboh bisa menyebabkan tingkat kematian yang tinggi
bagi karyawannya. Tetapi hal tersebut jarang terjadi.
Tingkat kematian terkait dengan tingkat kesehatan secara
nasional. Misalnya, jika ditilik berdasarkan gender, rata-rata
laki-laki di Indonesia memiliki angka harapan hidup yang
lebih rendah dibandingkan perempuan. Ardhiantie
menuturkan rata-rata angka harapan hidup laki-laki di
Indonesia adalah 69 tahun, sedangkan perempuan rata-rata
72.9 tahun (https://www.suara.com/lifestyle/2018/01/30/
/angka-harapan-hidup-tertinggi-di-indonesia-ada-di-
yogyakarta, diunduh 24 November 2018).
Produktivitas dan perilaku manusia mengalami siklus
berkaitan dengan usia. Usia antara 30 sampai 45 tahun dianggap
sebagai usia paling produktif. Pada usia di bawah 30 tahun,
karyawan masih dalam proses belajar. Lebih banyak waktu
 ADBI4211/MODUL 3 3.37

untuk belajar dibandingkan dengan waktu kerjanya. Pada usia


di atas 45 tahun, karyawan mengharapkan tinggal "panen" hasil
jerih payah sebelumnya.
Hubungan antara usia dengan produktivitas bervariasi
menurut jenis pekerjaan. Pekerjaan-pekerjaan yang
membutuhkan stamina dan fisik sangat tergantung pada usia.
Berbeda dengan pekerjaan yang menuntut mental, pemikiran,
dan pengalaman, justru semakin banyak usia biasanya semakin
baik. Akan tetapi, tentunya diimbangi dengan kemauan yang
bersangkutan untuk selalu belajar.

(2) Sistem dan Sarana


Sistem dan sarana kerja memengaruhi pencapaian ukuran
keberhasilan di atas. Di satu sisi, sistem dan sarana membantu
karyawan mencapai kebutuhannya. Ada beberapa konsep
mengenai kebutuhan. Secara prinsip, di sini hanya ingin
disampaikan bahwa pemenuhan kebutuhan berdampak pada dua
hal: peningkatan motivasi dan peningkatan kepuasan. Sistem
dan sarana yang berhasil meningkatkan motivasi adalah sistem
dan sarana yang bisa meningkatkan produktivitas karyawan.
Bagi karyawan sendiri terasa peningkatannya dan bagi
perusahaan terjadi dampak peningkatan kinerja. Berbeda sistem
dan sarana yang mampu meningkatkan kepuasan. Peningkatan
kepuasan menyebabkan karyawan tidak mengeluh, tidak keluar
kerja, tidak mangkir, tetapi tidak diimbangi dengan peningkatan
kinerja.
Sistem dan sarana yang baik juga perlu untuk mendukung
kelancaran pekerjaan. Terkait dengan produktivitas di atas.
kinerja karyawan kadang-kadang rendah karena kurangnya
sistem yang mendukung dan sarana kerja yang memadai.

(3) Kondisi Pasar Tenaga Kerja


Kondisi pasar tenaga kerja ikut memengaruhi pencapaian
kinerja pengelolaan SDM. Resesi ekonomi, misalnya,
berdampak dua sisi yang saling bertentangan pada karyawan.
Di satu sisi, resesi ekonomi menyebabkan peningkatan tingkat
pengangguran. Dalam kondisi seperti ini, pasar tenaga kerja
3.38 Manajemen Risiko dan Asuransi 

menjadi sangat kompetitif. Tentunya, manajemen


mengharapkan karyawan menjadi semakin produktif dengan
semakin giat bekerja. Tidak produktif akan mudah tersingkir.
Dorongan perilaku produktif seperti itu akan menguntungkan
perusahaan. Akan tetapi di sisi lain, resesi juga berarti turunnya
daya beli masyarakat, termasuk daya beli karyawan. Konsumsi
menurun berakibat pada tidak lakunya produk. Peningkatan
produktivitas menjadi tidak perlu.
Lebih parah lagi, karyawan justru dihantui oleh ketakutan
kemungkinan PHK akibat resesi. Keadaan ini justru bisa
menyebabkan kondisi kerja menjadi tidak terlalu kondusif.
Yang menjadi perhatian perusahaan tentu saja bukan
pengangguran sukarela, apabila ada beberapa karyawan
menghendaki. Yang dimaksudkan dengan pengangguran
sukarela adalah keadaan tidak bekerja karena keinginan yang
bersangkutan. Pengangguran jenis kedua yang juga tidak terlalu
bermasalah bagi perusahaan adalah pengangguran friksional.
Seseorang menganggur dalam kategori ini apabila dia keluar
pekerjaan dan sedang mencari pekerjaan lain. Pengangguran
jenis ketiga adalah pengangguran musiman (atau siklis) terjadi
karena perubahan kondisi ekonomi yang menyebabkan
menurunnya kebutuhan tenaga kerja. Pengangguran jenis
keempat adalah pengangguran struktural atau teknologi, terjadi
karena keahlian karyawan atau pencari kerja tidak lagi cocok
dengan tuntutan pekerjaan yang ditawarkan pasar tenaga kerja.
Pengangguran jenis pertama dan kedua, yaitu sukarela dan
friksional, tidak terlalu menimbulkan masalah bagi perusahaan.
maksudnya, bila ada karyawan yang keluar karena sehingga
menjadi pengangguran dalam kategori tersebut, biasanya keluar
dengan baik-baik dan tidak menimbulkan masalah.
Berbeda dengan keluarnya karyawan sehingga menjadi
pengangguran dalam bentuk dua kategori terakhir, musiman
atau struktural. Mereka pada dasarnya tidak ingin keluar.
Pemutusan hubungan kerja karena alasan salah satu dari kedua
hal tersebut menimbulkan berbagai masalah. Keresahan
karyawan serta konflik perburuhan sering terjadi dalam hal dua
jenis pengangguran tersebut.
 ADBI4211/MODUL 3 3.39

Namun, perusahaan tetap perlu mencatat, apapun bentuk


PHK dan menimbulkan seseorang menganggur, tetap ada biaya
yang harus ditanggung perusahaan. paling tidak ada dua jenis
biaya: langsung dan tidak langsung. Biaya langsung berupa
pesangon yang harus diberikan ke karyawan yang di PHK.
Biaya tidak langsung berupa usaha untuk mendapatkan dan
membina karyawan baru sehingga dia, paling tidak, memiliki
kompetensi yang setara dengan karyawan yang keluar.

(b) Dampak Risiko


Telah diuraikan sebelumnya, ada lima ukuran keberhasilan
pengelolaan SDM: tingkat produktivitas, tingkat perputaran
karyawan, tingkat mangkir, tingkat kepuasan, dan tingkat kewargaan
karyawan.
Perusahaan sebenarnya dapat menggunakan kelima hal tersebut
sebagai eksposur. Dengan eksposur ini, perusahaan perlu
menetapkan ukuran eksposur dari setiap eksposur tersebut sehingga
perusahaan dapat mengukur besarnya dampak bila risiko benar-
benar terjadi.
Namun kadang-kadang perusahaan lebih suka menggunakan
ukuran eksposur dalam bentuk Rupiah selama bisa dirupiahkan.
Oleh karena itu, sebagai alternatif ada tiga pendekatan dalam
merupiahkan risiko. Pertama, perusahaan dapat menggunakan
ukuran besarnya kehilangan pendapatan bila suatu risiko terjadi.
Misalnya. berapa besarnya peniruan penjualan bila tenaga
pemasaran mengalami kecelakaan dan tidak dapat mengunjungi
klien? Berapa besar penurunan penjualan bila terjadi kemacetan
proses produksi akibat penyumbatan proses (bottle-neck). Kedua,
perusahaan dapat menggunakan ukuran biaya yang harus
dikeluarkan untuk mengembalikan kondisi akibat risiko. Misalnya,
berapa biaya yang harus ditanggung untuk memperbaiki mobil bila
terjadi kecelakaan? Berapa biaya yang dikeluarkan untuk merekrut
karyawan baru sampai memiliki kualitas yang sama dengan
karyawan yang keluar? Ketiga, perusahaan dapat menggunakan
premi asuransi sebagai ukuran. Yang ini dapat digunakan untuk
risiko-risiko yang dapat diasuransikan.
3.40 Manajemen Risiko dan Asuransi 

b. Risiko Teknologi
Risiko teknologi berupa potensi penyimpangan hasil karena teknologi
yang digunakan tidak lagi sesuai dengan kondisi. Misalnya, transaksi
terhambat karena teknologi perusahaan dengan teknologi klien tidak
compatible, atau karena terjadinya perubahan kualitas dan spesifikasi bahan
baku menyebabkan teknologi pengolahan saat ini tidak lagi sesuai.
Secara umum, teknologi yang tepat bisa menurunkan biaya operasional
perusahaan, seperti terlihat dalam bagan berikut ini.

Average Cost

AC2

AC1

Output

Perusahaan yang menggunakan teknologi yang lebih ekstensif digambarkan


mempunyai kurva biaya rata-rata AC1, sementara perusahaan dengan
teknologi yang lebih sederhana digambarkan mempunyai kurva biaya rata-
rata AC2. Dari kurva tersebut terlihat bahwa perusahaan dengan teknologi
tinggi beroperasi lebih efisien. Semakin besar output yang dihasilkan,
semakin efisien operasi perusahaan tersebut dibandingkan dengan perusahaan
dengan teknologi yang lebih rendah. Karena itu teknologi bisa menjadi alat
persaingan bisnis. Perusahaan dengan teknologi yang lebih baik akan
mempunyai posisi persaingan yang lebih baik juga. Sebagai contoh, bank
yang mempunyai ATM yang lebih baik, jaringan yang lebih tersebar,
mempunyai kemungkinan untuk mendapatkan lebih banyak nasabah
dibandingkan dengan bank yang tidak mempunyai ATM atau jaringan ATM-
 ADBI4211/MODUL 3 3.41

nya tidak banyak. Perusahaan dengan teknologi yang lebih baik bisa
meluncurkan produk baru, inovasi baru, lebih baik lagi.
Sistem teknologi bisa memberikan kontribusi yang signifikan bagi
organisasi, di lain pihak, sistem tersebut akan memunculkan risiko baru bagi
organisasi. Jika perusahaan terlalu tergantung pada sistem komputer, misal,
maka risiko yang berkaitan dengan kerusakan komputer akan semakin tinggi.
Beberapa risiko yang muncul berkaitan dengan sistem berikut ini:
(1) Kerusakan data;
(2) Kesalahan pemrograman;
(3) Sistem keamanan yang kurang baik (misal, bisa dimasuki oleh hacker);
(4) Penggunaan teknologi yang belum teruji;
(5) Terlalu mengandalkan model tertentu untuk keputusan bisnis.

Sebagai contoh, pada waktu The Long Term Capital mengalami


kehancuran karena mempunyai posisi yang sangat besar pada Rubel Rusia.
Model matematis mereka memprediksi probabilitas kejadian semacam itu
adalah 0,000001. Akan tetapi, kejadian tersebut tetap terjadi sehingga
mengejutkan mereka.

Berikut ini beberapa ilustrasi risiko yang muncul karena teknologi.


(1) Ketergantungan pada teknologi bisa mengakibatkan timbulnya
risiko baru. Pada teknologi manual (dikerjakan oleh manusia), risiko
yang sering dihadapi adalah kesalahan manusia (human eror) seperti
kesalahan mencatat karena kecapaian. Frekuensi kesalahan semacam
itu relatif sering. Dengan komputer, risiko semacam itu bisa
dihilangkan karena komputer tidak pernah kecapaian. Akan tetapi,
risiko baru muncul, yaitu risiko terkena serangan virus, kerusakan
komputer, yang bisa mengakibatkan kerugian yang lebih besar,
meskipun frekuensi kerugian semacam itu tidak banyak.
(2) IBM pada tahun 1970-an merupakan perusahaan yang terkemuka
dengan produk andalannya yaitu computer mainframe. Pangsa pasar
computer mainframe mencapai lebih dari 90%. Pada tahun 1980-an,
komputer PC mulai populer. IBM termasuk salah satu perusahaan
yang mempopulerkan PC. Tetapi PC tersebut tidak pernah dianggap
sebagai produk serius. Ketika PC semakin baik, semakin andal,
banyak perusahaan yang beralih dari mainframe ke PC, karena
biayanya yang lebih murah. IBM terlambat mengantisipasi sehingga
3.42 Manajemen Risiko dan Asuransi 

penjualan mainframe jatuh. IBM berada dalam krisis besar.


Untungnya Direktur baru berhasil melakukan perubahan sehingga
IBM bisa bertahan sampai sekarang.

Suatu bank di Amerika Serikat menggunakan sistem komputer


untuk proses transaksinya. Secara berkala, program komputer di-
update (misal tingkat bunga diganti secara berkala), kemudian
print-out programnya dibuang di tempat sampah di samping bank
tersebut. Seorang siswa Sekolah Menengah Atas secara iseng
mengambil sampah tersebut dan membaca program tersebut.
Kejadian tersebut terjadi beberapa kali, sehingga siswa SMA
tersebut, yang cukup mahir memprogram komputer, bisa
membayangkan program komputer bank tersebut. Kemudian dia
membuat program di mana program tersebut menciptakan rekening
untuk dia di bank tersebut. Kemudian, untuk setiap transaksi yang
terjadi di bank tersebut yang menghasilkan desimal (misal $53,25),
secara otomatis program tersebut akan mentransfer 5 sen ke
rekeningnya. Nasabah akan menerima $53,20. Kemudian dia bisa
menembus sistem bank tersebut, dan menjalankan programnya.
Karena jumlah tersebut sangat kecil, nasabah tidak ada yang
memperhatikan, dan tidak ada yang mengeluh. Karena tidak ada
keluhan, maka bank tidak menyadari adanya kejadian tersebut.
Rekening siswa tersebut berkembang dengan cepat, karena
meskipun jumlah yang ditransfer kecil, tetapi frekuensi transaksi
sangat sering. Bank tidak mampu mendeteksi hal tersebut. Kejadian
tersebut baru terbongkar setelah siswa tersebut berlibur ke Afrika
dan mencoba menyelundupkan keluar intan sebesar kepalan tangan.
Pihak imigrasi menemukan intan tersebut. Dan setelah diusut dari
mana dia dapat uang yang banyak, baru ketahuan kalau dia
mempunyai rekening di bank yang dibuat melalui proses semacam
itu.

Sumber: Hanafi, 2009


 ADBI4211/MODUL 3 3.43

(3) Pada tahun 1990-an, floppy disk sempat mendapat persaingan dari
produk baru yaitu Zip-drive (buatan Iomega). Zip-drive mirip dengan
disk drive, bedanya Zip-drive lebih tebal, dan mempunyai kapasitas lebih
besar. Secara ekonomis Zip-drive tersebut lebih baik dibandingkan
dengan disk-drive. Karena itu, beberapa PC mulai memasang Zip-drive
tersebut bersamaan dengan floppy disk-drive. Nampaknya Zip-drive akan
menjadi standar baru menggantikan floppy-drive. Oleh karena sesuatu
hal, Zip-drive tidak pernah berkembang pesat apalagi menggantikan
floppy-drive. Beberapa analis menganggap kesalahan ada pada
perusahaan karena tidak bisa memanfaatkan momentum dengan cepat,
tetapi sumber penghalang lain adalah munculnya teknologi penyimpanan
data yang lebih baik seperti CD recordable dan writeable, yang lebih
murah dan mempunyai kapasitas yang jauh lebih banyak. Flash disk juga
mulai populer dengan kualitas yang lebih baik dibandingkan dengan
floppy-disk atau CD. Zip-drive gagal menjadi standar dalam PC karena
munculnya teknologi baru yang lebih baik.

Seperti disebutkan di muka, risiko teknologi lebih sulit


dikuantifisir, meskipun risiko tersebut benar-benar riil.
Bagaimanapun manajer risiko harus sadar bahwa risiko teknologi
ada, sehingga bisa melakukan antisipasi lebih baik.

c. Risiko Inovasi
Risiko inovasi adalah potensi penyimpangan hasil karena terjadinya
pembaharuan, modernisasi, atau transformasi dalam beberapa aspek bisnis.
Penyimpangan positif (perbaikan kinerja) terjadi apabila inovasi tersebut
membantu proses operasi.
Sebaliknya, inovasi beberapa aspek dapat menyebabkan terjadinya
penyimpangan negatif apabila perusahaan tidak segera melakukan
penyesuaian.

d. Risiko Sistem
Risiko sistem (system risk) yaitu potensi penyimpangan hasil karena
adanya cacat atau ketidaksesuaian sistem dalam operasi perusahaan.
Contohnya antara lain, kesalahan membangun sistem dan program komputer,
kesalahan dalam memformulasikan model-model matematik ke dalam sistem,
kesalahan dalam melakukan perhitungan jumlah mark-to-market, informasi
3.44 Manajemen Risiko dan Asuransi 

manajemen yang tidak memadai atau tidak tepat waktu, kegagalan jalur
komunikasi atau jaringan network, dan tidak tersedia atau tidak memadainya
rencana kontinjensi (contingency system) pada saat sistem atau
telekomunikasi tidak berfungsi.
Di dalam industri perbankan, pesatnya pertumbuhan dan luasnya
kegiatan operasional bank dengan berbagai produk yang inovatif telah
ditunjang oleh kemajuan teknologi dan sistem. Sayangnya dukungan itu
justru telah menyebabkan tergantungnya bank terhadap teknologi dan sistem
informasi. Pada gilirannya ketergantungan itu telah menyebabkan pula
datangnya ancaman operational risk dalam penggunaan teknologi dan sistem
tersebut. Risiko inilah yang dikenal sebagai system risk events.
Bencana yang menimpa perusahaan sebagai akibat dari kegagalan dalam
menggunakan teknologi itu malahan dapat berakibat fatal yang menghantarkan
perusahaan pada kebangkrutan. Besarnya ketergantungan perusahaan pada
teknologi saat ini telah sedemikian rupa, sehingga jika, misalnya computer
system tidak bekerja dengan baik maka kegiatan operasional perusahaan
dapat terhenti untuk jangka waktu yang panjang pula.
Oleh karena itu, kekhawatiran atas terjadinya technology failure telah
menjadi pusat perhatian berkelanjutan dari manajemen puncak perusahaan
saat ini. Banyak perusahaan telah melakukan investasi dalam jumlah nilai
yang besar dalam pengembangan teknologi komputer yang mutakhir. Namun
demikian, sering kali pula terjadi di mana biaya atas proyek-proyek
pengembangan suatu sistem tertentu terpaksa harus dihapus bukukan sama
sekali. Hal itu terpaksa dilakukan karena ternyata expected benefits yang
semula diharapkan tidak dapat direalisasikan. Sebaliknya, hal itu telah
menimbulkan biaya yang semakin tinggi yang tidak lagi terkendali.
Demikianlah dalam mengendalikan kemungkinan terjadinya berbagai
risiko kegagalan itu perusahaan telah mengimplementasikan risk
management techniques yang diarahkan pada pengelolaan management "best
practices". Ada pun yang dimaksud dengan "best practices" ini adalah semua
praktik pengelolaan yang setelah melewati apa yang dituntut sebagai "risk
assessment phase" terbukti unggul dan efektif merealisasikan apa yang
menjadi misi dan visi yang digariskan manajemen.
Sebagai contoh adalah sistem pelayanan customers yang kini diterapkan
oleh perbankan di Inggris sejak lebih dari 30 tahun yang lalu dalam
menunjang core parts of their customer transaction processing, meskipun
juga harus diakui langkah pembaruan pada umumnya terbentur pada
 ADBI4211/MODUL 3 3.45

kekhawatiran bahwa mengganti suatu sistem yang telah berjalan baik dapat
menimbulkan risikonya sendiri pula.
Adapun system risk events tersebut pada umumnya disebabkan oleh hal-
hal antara lain sebagai berikut:
(1) data corruption;
(2) data entry errors;
(3) inadequate change control;
(4) inadequate project control;
(5) programming errors;
(6) reliance on "black box" technology, yang percaya seolah system internal
mathematical models selamanya pastilah yang benar dan tidak akan
bisa salah;
(7) service interruption, baik yang menimbulkan kegagalan atas sebagian
atau keseluruhan sistem;
(8) system security issues seperti terjadinya serangan virus dan hacking
terhadap sistem komputer pada IT (Information Technology) Systems;
(9) system suitability;
(10) penggunaan teknologi baru yang belum teruji ketangguhannya.

e. Risiko Proses
Risiko proses adalah risiko mengenai potensi penyimpangan dari hasil
yang diharapkan dari proses karena ada penyimpangan atau kesalahan dalam
kombinasi sumber daya (SDM, keahlian, metode, peralatan, teknologi, dan
material) dan karena perubahan lingkungan. Kesalahan prosedur merupakan
salah satu bentuk perwujudan risiko proses.
Risiko proses (process risk) adalah risiko yang terkait dengan kegagalan
yang menyebabkan tidak efektifnya penerapan proses atau prosedur yang
berlaku dalam manajemen perusahaan.
Dalam kegiatan operasional perusahaan sehari-hari, semua staf wajib
menjalankan pedoman kerja seperti dimuat dalam procedures dan policies.
Di dalamnya terdapat petunjuk checks dan controls bagi staf untuk
memastikan bahwa customers telah memperoleh pelayanan yang tepat dan
perusahaan tetap berada dalam jalur hukum serta sesuai peraturan yang
berlaku.
Untuk itu, perusahaan perlu melakukan review dan penyempurnaan yang
berkelanjutan atas semua proses dan prosedur yang berlaku sebagai bagian
dari operational risk management untuk meningkatkan efisiensi. Perlu dicatat
3.46 Manajemen Risiko dan Asuransi 

bahwa sering kali kesalahan dalam menerapkan pedoman kerja tersebut


justru karena perumusannya terlalu complicated, tidak sistematis, dan sulit
dicerna. Hal itu dapat menyebabkan terjadinya inefficient business practices.

Internal process risk events ini meliputi:


(1) inadequate, insufficient atau wrong documentation;
(2) kurang efektifnya pengawasan (lack of controls);
(3) kesalahan pemasaran (marketing errors);
(4) misselling;
(5) money laundering;
(6) incorrect atau insufficient reporting, karena tidak memenuhi ketentuan
dan peraturan yang berlaku;
(7) transaction error.

L AT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut ini.
1) Jelaskan macam-macam risiko operasional yang terjadi di perusahaan.
2) Jelaskan mengapa risiko teknologi dapat terjadi.

Petunjuk Jawaban Latihan

Dalam mengerjakan latihan ini perhatikan hal-hal berikut ini.


1) Ingat kembali konsep mengenai risiko operasional, baru menjelaskan
macam-macam risiko operasional baik di perusahaan secara umum atau
lebih spesifik di industri perbankan.
2) Harus diingat kembali penjelasan konsep risiko teknologi, dan
pembahaan mengenai alas an terjadinya risiko teknologi.

R A NG KU M AN

Risiko operasional (operational risk) adalah potensi penyimpangan


dari hasil yang diharapkan karena tidak berfungsinya suatu sistem, SDM,
teknologi, prosedur, kebijakan dan struktur organisasi. Khusus dalam
 ADBI4211/MODUL 3 3.47

industri perbankan dapat diidentifikasikan sejumlah jenis operational


failure yang dapat menjadi akar dari
Risiko SDM adalah risiko yang terkait dengan permasalahan SDM
suatu perusahaan. Risiko SDM terjadi akibat dari tindakan yang sengaja
maupun yang secara kebetulan dilakukan SDM pada bagian tertentu dari
suatu organisasi.
Risiko teknologi merupakan potensi penyimpangan hasil karena
teknologi yang digunakan tidak lagi sesuai dengan kondisi saat ini.
Risiko teknologi juga dapat terjadi karena adanya perubahan kualitas dan
spesifikasi bahan baku yang menyebabkan teknologi pengolahan saat ini
tidak lagi sesuai.
Risiko inovasi adalah potensi penyimpangan hasil karena terjadinya
pembaharuan, modernisasi, atau transformasi dalam beberapa aspek
bisnis. Sedangkan risiko sistem (system risk) yaitu potensi
penyimpangan hasil karena adanya cacat atau ketidaksesuaian sistem
dalam operasi perusahaan

TE S F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut ini yang tidak termasuk risiko operasional adalah…


A. risiko kredit
B. risiko teknologi
C. risiko prosedur
D. risiko inovasi

2) Di dalam industri perbankan, yang termasuk ke dalam process risk


adalah…
A. incompetency
B. security risk
C. fraud
D. information risk

3) Risiko teknologi dapat terjadi karena…


A. teknologi yang digunakan compatible
B. teknologi yang digunakan yang terbaru
C. teknologi yang digunakan tidak lagi sesuai dengan kondisi
D. spesifikasi bahan baku sangat sesuai
3.48 Manajemen Risiko dan Asuransi 

4) Beberapa risiko berikut ini muncul berkaitan dengan sistem, kecuali....


A. data yang digunakan up to date
B. kesalahan pemrograman
C. sistem keamanan yang kurang baik (misal, bisa dimasuki oleh
hacker)
D. penggunaan teknologi yang belum teruji

5) System risk events pada umumnya disebabkan oleh hal-hal berikut,


kecuali….
A. data corruption
B. data entry errors
C. updating system
D. inadequate change control

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADBI4211/MODUL 3 3.49

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A 1) B
2) B 2) S
3) C 3) B
4) A 4) B
5) C 5) B
3.50 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Glosarium

Economic Value Added = Nilai tambah ekonomis akibat suatu


perusahaan menggunakan input tertentu.
Commercial Paper = Salah satu securitas surat yang dapat
digunakan untuk pendanaan jangka pendek.
Systematic Risk = Risiko yang dihadapi oleh perusahaan secara
menyeluruh.
Capital Adequecy Ratio = Ratio yang digunakan untuk mengukur
permodalan di industri perbankan.
Risk Based C = Ukuran risiko pada asuransi.
 ADBI4211/MODUL 3 3.51

Daftar Pustaka

Abbas Salim, 2007. Asuransi dan Manajemen Risiko. Jakarta: PT Raja


Grafindo Persada.

Asosiasi Perusahaan Pialang dan Reasuransi Indonesia. 2013. Percuma


Berasuransi Bila Klaimnya tidak Dibayar. Jakarta: APPARINDO.

Bramanyo Djohanputro. 2006. Manajemen Risiko Korporat Terintegrasi


Memastikan Keamanan dan Kelanggengan Perusahaan Anda. Jakarta:
Penerbit PPM.

Herman Darmawi. 2010. Manajemen. Jakarta: Penerbit Bumi Aksara.

Ikatan Bankir Indonesia. 2015. Manajemen Risko 1. Jakarta: Penerbit PT


Gramedia Pustaka tama.

Irfan Fahmi. 2011. Manajemen Risiko Teori, Kasus dan Solusi. Bandung:
Penerbit Alfabeta Bandung.

Leo J. Susilo dan Victor Riwu Kaho. 2014. Manajemen Risko Berbasis ISO
31000 Untuk Industri Nonperbankan. Jakarta: PPM Manajemen.

Kasidi. 2010. Manajemen Risiko. Jakarta: Ghalia Indonesia.

Mamduh M. Hanafi. 2009. Manajemen Risiko. Yogyakarta: UPP STIM


YKPN.

Masyud Ali. 2006. Manajemen Risiko Strategi Perbankan dan Dunia Usaha
Menghadapi Tantangan Globalisasi Bisnis. Jakarta: PT Raja Grafindo
Persada.

Redja, George E. 2011. Principles of Risik Management and Insurance. New


Jersey: Pearson Eduction, Inc.
3.52 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Robert Tampubolon. 2004. Risk Management Manajemen Risiko Pendekatan


Kualitatif untuk Bank Komersial. Jakarta: Penerbit PT Elex Media
Komputindo.

Senatanoe Kertonegoro. 1996. Manajemen Risiko dan Asuransi. Jakarta: PT


Toko Gunung Agung.

Tony Pramana. 2011. Manajemen Risiko Bisnis. Sinar Ilmu Publishing.


Modul 4

Risiko Eksternalitas dan Strategis

Dr. Suryanto, S.E., M.Si.


P E N D A HU L UA N

ada modul sebelumnya telah diuraikan risiko perusahaan yang berkaitan


P dengan risiko keuangan dan risiko operasional. Pada Modul 4 ini masih
akan menguraikan risiko perusahaan yang lain seperti berikut ini.
(1) Risiko Eksternalitas;
(2) Risiko Strategis.

Risiko eksternalitas merupakan risiko yang dapat memengaruhi aktivitas


perusahaan. Risiko ini bersumber dari luar perusahaan, tetapi dampaknya
sangat besar bagi kelangsungan hidup perusahaan. Pada industri perbankan
risiko ini sangat berpengaruh pada kepercayaan nasabah. Sumber risiko
eksternalitas dapat terjadi akibat dari bencana alam atau bisa juga akibat dari
perbuatan seseorang.
Pembahasan risiko eksternalitas akan dibahas secara khusus pada
Kegiatan Belajar 1. Pembahasan mulai dari pengertian risiko eksternalitas,
dilanjutkan dengan pembahasan dari macam-macam risiko eksternalitas.
Risiko strategis merupakan risiko yang terjadi akibat dari proses
pengambilan keputusan strategis yang tidak sesuai dengan lingkungan tepat.
Risiko ini terjadi karena adanya penetapan dan pelaksanaan strategi
perusahaan yang tidak tepat, pengambilan keputusan bisnis yang tidak tepat
atau kurang responsifnya perusahaan terhadap perubahan eksternal.
Pembahasan risiko strategis akan diuraikan pada Kegiatan Belajar 2.
Uraian pertama akan menjelaskan konsep risiko strategis sendiri beserta
contoh-contohnya. Selanjutnya akan diuraikan pembahasan mengenai
macam-macam risiko strategis.
Setelah mempelajari materi pokok bahasan ini, diharapkan Saudara
mampu mengidentifikasi dan menganalisis tentang:
1. pengertian risiko eksternalitas;
2. macam-macam risiko eksternalitas;
4.2 Manajemen Risiko dan Asuransi 

3. risiko strategis;
4. macam-macam risiko strategis.

Anda dapat berhasil menguasai materi yang disajikan dan mencapai


kompetensi sesuai yang diharapkan dalam tujuan instruksional khusus, jika
Anda dapat mengikuti petunjuk belajar di bawah ini:
1. ketahui terlebih dahulu dengan jelas kompetensi yang Anda harus capai
dalam mempelajari modul ini;
2. selanjutnya, dengan tetap mengingat kompetensi yang diharapkan,
bacalah materi modul dengan cermat dan bila perlu beri tanda (garis
bawah/stabilo) konsep-konsep penting yang menjadi sari bacaan Anda;
3. melalui petunjuk belajar tersebut, cobalah masuk pada soal-soal latihan
dan tes formatif, serta jawablah soal tanpa melihat kunci jawaban yang
tersedia di bagian akhir dari modul ini;
4. terakhir, agar dapat mengukur daya serap Anda atas bahan belajar yang
disajikan, gunakanlah rumus menghitung kemampuan penguasaan materi
yang tersedia. Bila belum sepenuhnya memuaskan (kurang dari 80%),
sebaiknya Anda pelajari kembali bagian soal dan tes yang belum
sepenuhnya Anda kuasai.
 ADBI4211/MODUL 4 4.3

Kegiatan Belajar 1

Risiko Eksternalitas

1. Pendahuluan
Risiko eksternalitas (external risk) adalah potensi penyimpangan hasil
pada eksposur perusahaan strategis, dan bisa berdampak pada potensi
penutupan usaha karena pengaruh dari faktor eksternal. Risiko eksternalitas
bersumber dari peristiwa-peristiwa yang terjadi di luar pengendalian
langsung, namun dapat pula justru ditujukan langsung pada fasilitas dan atau
manajemen perusahaan.
External risk events ini biasanya termasuk dalam kelompok jenis risiko
yang berciri low frequency/high impact sehingga dapat mengakibatkan
terjadinya kerugian yang besar dan tak terduga. Hampir dapat dipastikan
bahwa ketika external risk event ini terjadi maka perhatian masyarakat luas
menjadi demikian dramatis dan liputan pers pun menjadikan head-lines.
Sebagai contoh terjadinya perampokan besar-besaran atau serangan teroris
atas fasilitas perkantoran dan niaga serta perbankan.
Perusahaan sesungguhnya telah secara aktif memusatkan perhatiannya
pada upaya pencegahan agar terlindung dari akibat yang parah yang
ditimbulkan oleh external risk events ini.
Sebagai contoh: Penempatan tenaga pengaman untuk mencegah tindak
kejahatan berupa pencurian atau perampokan terhadap nasabah bank, yang
bila terjadi dapat memberi citra negatif terhadap bank.
Namun kini tampaknya telah semakin banyak pula berkembang external
risk events yang dapat memberi pengaruh fatal terhadap kontinuitas
kemampuan bank melakukan kegiatan bisnisnya. Sebagai konsekuensinya,
bank telah terdorong untuk melakukan segala langkah yang mungkin bagi
terjaminnya kelangsungan kegiatan bisnisnya tersebut. Hal itu dilakukan
setelah peristiwa yang menimbulkan external risk events itu berlalu.
Langkah-langkah ini dikenal sebagai business continuity planning atau
business resumption planning.
Penyusunan "business continuity planning" inilah yang telah menjadi
pusat perhatian operational risk managers sejumlah bank. Ada pun external
risk events ini ditimbulkan oleh berbagai peristiwa antara lain sebagai
berikut:
4.4 Manajemen Risiko dan Asuransi 

1) Peristiwa yang menimpa bank-bank lain namun memberi pengaruh yang


besar pada kinerja bidang industri pada umumnya secara luas;
2) External fraud dan pencurian;
3) Kebakaran besar yang menimpa fasilitas perkantoran bank;
4) Bencana alam, seperti gempa dan tsunami;
5) Kegagalan pada outsourcing arrangements;
6) Penerapan suatu peraturan atau kebijakan baru dari penguasa terkait
bidang ekonomi pada umumnya dan perbankan pada khususnya;
7) Terjadinya huru hara massal dan civil protests;
8) Serangan brutal teroris;
9) Gangguan atas sistem transportasi yang berakibat pada terjadinya
absensi yang tinggi dari para staf bank;
10) Utility service failure, seperti: terjadinya pemadaman aliran listrik.

2. Macam-macam Risiko Eksternalitas


Ada beberapa risiko eksternalitas yang dihadapi oleh perusahaan, antara
lain: reputasi, lingkungan, sosial, dan hukum.

a. Risiko Reputasi
Risiko reputasi adalah potensi hilangnya atau hancurnya image
perusahaan karena penerimaan lingkungan eksternal yang rendah, atau
bahkan bisa terjadi penolakan. Penyebab penolakan tersebut ada dua:
ketidakmampuan perusahaan mengambil tindakan terhadap isu eksternal
yang terkait dengan perusahaan dan ketidakmampuan perusahaan mengelola
komunikasi dengan pihak berkepentingan eksternal yang dapat menimbulkan
persepsi positif terhadap perusahaan. Faktor mana yang lebih penting?
Sebenarnya. Kedua faktor tersebut sangat penting sekalipun tidak selalu
sejalan.
Kadang-kadang ada kejadian di perusahaan yang bersifat material, tetapi
beritanya tidak pernah ke luar dari perusahaan. Informasi yang terus berada
dalam laci perusahaan, atau yang dikenal dengan informasi dalam (inside
information) sering merupakan kesengajaan manajemen. Terutama bila
informasi tersebut bersifat negatif yang berdampak pada turunnya reputasi
perusahaan. Berbeda dengan informasi positif, perusahaan berlomba untuk
memberi informasi ke investor, komisaris, dan pihak lainnya untuk
mendongkrak reputasi. Sayang sekali kalau ada perusahaan yang tidak
 ADBI4211/MODUL 4 4.5

mampu mengidentifikasi informasi material untuk dijadikan konsumsi


publik.
Ada juga berita yang sampai ke pasar tanpa ada kejadian yang mendasari
berita tersebut (underlying event). Berita ini dikategorikan sebagai gosip atau
isu atau berita bohong (hoax). Pada umumnya, berita seperti ini bersifat
miring, berdampak negatif pada perusahaan. Bagi perusahaan yang yang
listing di Bursa Efek Indonesia (BEI), gosip yang bersifat positif (good news)
mampu menaikkan harga saham dan memberi keuntungan. Sebaliknya gosip
yang bersifat negatif (bad news) dapat menurunkan harga saham. Gosip atau
isu baik positif maupun negatif biasanya bersifat sementara. Setelah melalui
satu periode berita tersebut tidak terbukti, reputasi dan harga saham akan
mengalami pembalikan (reverse) ke posisi semula.
Masalahnya adalah sulitnya mengetahui berapa panjang satu periode
bagi pelaku pasar belajar kebenaran dari suatu berita. Bagi masyarakat yang
telah maju, sumber informasi publik sangat banyak, aturan mengenai
publikasi informasi berlaku dengan ketat, dan masyarakat yang dewasa,
periode pembelajaran terhadap berita relatif pendek. Tetapi, bagi masyarakat
dengan aliran informasi yang tidak efisien, satu periode bisa berhari-hari,
berminggu-minggu. bahkan bisa lebih dari satu tahun.
Reputasi bukan sekedar untuk menaikkan gengsi atau martabat
perusahaan di tengah masyarakat. Reputasi turut, bahkan memberi andil yang
besar, dalam memelihara dan menumbuhkan kelangsungan perusahaan.
Hampir tidak ada yang percaya kalau sebuah perusahaan pompa bensin
bisa bangkrut. Pasar yang besar sementara persaingan tidak terlalu ketat
menyebabkan profitabilitas menggiurkan. Akan tetapi, kebangkrutan sebuah
perusahaan pengisi BBM benar-benar terjadi. Penyebabnya sederhana.
Pengisi BBM pernah mencampur premium dengan minyak tanah. Pembeli
premium di tempat itu tidak saja mengeluh karena terjadi gangguan pada
kendaraannya, tetapi juga mencari tahu penjual premium mana yang nakal,
dan menceritakan ke rekan-rekannya sesama konsumen premium. Tidak
pernah ada bukti otentik mengenai kenakalan stasiun pengisi BBM tersebut.
Akan tetapi, konsumen bisa memprediksi siapa biang pelakunya. Dalam
waktu yang singkat, berita menyebar, kemudian stasiun pengisi BBM
tersebut tidak laku. Area lokasi stasiun pengisi BBM akhirnya hanya menjadi
tanah kosong.
4.6 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Risiko reputasi di dalam industri perbankan, baik yang disebabkan oleh


internal perusahaan maupun pihak eksternal perusahaan tidak hanya merusak
bank secara individu, tetapi dapat juga merusak sistem perbankan secara
keseluruhan.

1) Pengukuran Risiko Reputasi


Ada kesulitan teknis mengenai pengukuran besarnya risiko reputasi.
Setiap eksposur terhadap pihak luar sangat rentan terhadap reputasi.
Kesalahan produk dan pelayanan kepada konsumen dapat membawa
masalah reputasi bagi perusahaan apapun masalahnya. Apalagi bagi
masyarakat Indonesia yang sedang mengalami wabah kebebasan
ekspresi. Tanpa wabah itu pun konsumen dan lembaga swadaya untuk
perlindungan konsumen selalu menjadi pengawas (watch dog) terhadap
perilaku perusahaan terhadap konsumen.
Pola risiko reputasi dengan konsumen dapat sangat bengam. Risiko
berkaitan dengan dua faktor: probabilitas kejadian atau frekuensi faktor
penyebab risiko, dan besarnya dampak kalau risiko tersebut menjadi
kenyataan. Banyak faktor risiko yang cenderung sering terjadi, tetapi
dampaknya kecil. Setiap hari bagian pelayanan pelanggan (customer
service) menerima komplain dari pelanggan maupun calon pelanggan.
Akan tetapi, ada juga faktor risiko yang jarang terjadi, tetapi sekali
terjadi dampaknya bisa menghancurkan reputasi perusahaan secara total,
bahkan, bisa membangkrutkan perusahaan.
Demikian juga bila perusahaan bermasalah dengan pihak
pemerintahan, baik penegak hukum, pemerintah, maupun legislatif.
Urusan dengan pihak hukum bisa dengan cepat menyeret perusahaan
masuk ke daftar hitam. Urusan dengan legislatif pun bisa menimbulkan
masalah berkepanjangan, apalagi kalau masalahnya menyangkut
perusahaan milik negara atau uang negara. Kemampuan yang tersangkut
perkara hukum ikut akan ikut menentukan lepas tidaknya dari risiko
reputasi.
Demikian juga dengan pengukuran reputasi terhadap komunikasi
yang salah. Selama berita perusahaan bagus untuk berita media massa,
perusahaan bisa menjadi bulan-bulanan pers. Kalau ini sudah terjadi,
biasanya dampaknya cukup besar.
 ADBI4211/MODUL 4 4.7

2) Pengelolaan Risiko Reputasi


Pilihan yang terbaik bagi perusahaan adalah mencegah terhadap
kemungkinan terjadinya risiko reputasi. Upaya pencegahan biasanya
tidak terlalu menampakkan hasil. Seolah-olah tanpa upaya pencegahan
pun perusahaan berjalan normal. Pencegahan akan terasa sangat penting
setelah perusahaan mengalami musibah yang menghancurkan reputasi.
Semua karyawan, direksi, dan komisaris akan berkomentar, "Kalau saja
kita menerapkan sistem pencegahan terhadap reputasi, kita tidak
terpuruk seperti ini". Ada beberapa hal agar risiko tidak terjadi, antara
lain:
(a) Maksimalkan Peran Kehumasan
Langkah pencegahan yang paling umum dilakukan adalah dengan
mendayagunakan kehumasan. Unit kehumasan berperan ganda. Peran
pertama, menyampaikan informasi ke masyarakat mengenai hal-hal yang
terjadi di perusahaan. Tentu saja hal-hal yang positif. Informasi positif
berarti mampu meningkatkan persepsi positif bagi penerima informasi,
menimbulkan optimisme, dan dampaknya meningkatkan kepercayaan
berbagai pihak terhadap perusahaan. Tentu saja ujungnya adalah
semakin kecilnya gejolak eksposur dan semakin tinggi kinerja keuangan
dan, pada akhirnya, nilai perusahaan dan kekayaan pemegang saham.
Penyampaian (release) berita positif juga secara tidak langsung
menyiratkan peran kehumasan untuk menyimpan berita negatif. Dalam
hal tertentu penyimpanan berita negatif masih pada batas toleransi.
Misalnya, unit kehumasan bertugas "menyimpan" berita mengenai
perselisihan direksi. Alasannya, perselisihan direksi merupakan masalah
teknis internal dan merupakan hal yang wajar terjadi. Tetapi ada, berita
sangat material. Tuntutan pengadilan terhadap perusahaan karena tidak
memenuhi kesepakatan dengan konsumen, misalnya, bisa berdampak
besar. Kekalahan perusahaan di pengadilan bisa mengakibatkan kerugian
yang sangat besar. Apakah unit kehumasan berhak menyimpannya?
Ada aturan yang membatasi kapan berita negatif harus
dipublikasikan. Salah satu aturan keharusan tersebut merupakan bagian
dari persyaratan laporan keuangan. Masalah tuntutan hukum, misalnya,
menjadi kewajiban perusahaan untuk mencantumkannya dalam laporan
keuangan. Perusahaan harus mencantumkan kasus tersebut, paling tidak
pada catatan kaki di laporan keuangan. Apabila sudah ada indikasi
4.8 Manajemen Risiko dan Asuransi 

bahwa kemungkinan besar perusahaan akan kalah, perusahaan perlu


mencantumkan biaya kontinjensi.
Peran kedua berupa tindakan "penjelasan" terhadap berita negatif,
baik berita negatif yang hanya sekedar gosip maupun yang benar-benar
ada dukungan data atau fakta tentang kejadian tersebut.
Keberhasilan mengatasi gosip tanpa fakta sangat tergantung pada
dua hal. Pertama, sejauh mana kompetensi staf kehumasan dalam
menyampaikan berita secara menarik, atau newsy, sehingga menarik
minat pihak-pihak yang memiliki akses penyebaran informasi. Bagi
perusahaan yang sudah go public, Bursa Efek Jakarta pasti akan
memublikasikan dalam rangka pelayanan kepada pelaku pasar. Yang
penting adalah bahwa berita "penjelasan" yang disampaikan
mengandung nilai (material) bagi pelaku pasar. Berbeda dengan
perusahaan yang belum go public, staf humas harus mampu berbicara
dengan wartawan dengan gaya kewartawanan sehingga bisa menjadi
berita yang menarik media massa untuk konsumsi publik.
Faktor kedua penentu keberhasilan mengatasi gosip tanpa fakta
adalah tingkat efisiensi pasar. Efisiensi pasar berkaitan dengan
kemampuan pasar menyalurkan informasi ke pihak-pihak yang
berkepentingan. Semakin efisien artinya pelaku pasar semakin mudah
mendapatkan informasi dengan biaya yang murah, bahkan gratis.
Semakin efisien juga berarti semakin cepat memperoleh dan cepat
mengolah berita menjadi informasi yang berguna. Semakin cepat
informasi berjalan dan diolah, semakin sulit bagi pelaku pasar, termasuk
spekulan, memanfaatkan informasi tersebut untuk mendapatkan
keuntungan berlebih.
Yang menjadi masalah adalah kalau berita negatif tersebut ternyata
berdasarkan fakta. Sulit bagi perusahaan untuk menghindari dampak
negatif terhadap reputasi tanpa tindakan riil yang signifikan untuk
memperbaiki perusahaan.
Kehumasan bukan saja berperan untuk urusan pihak berkepentingan
(stakeholders) luar perusahaan. Pihak dalam pun perlu mendapat
perhatian yang serius. Pihak luar, seperti konsumen, pemegang saham,
investor, komisaris, sangat berkepentingan atas kinerja perusahaan.
Dalam beberapa aspek peran mereka sangat besar. Persepsi investor
dapat menyebabkan naik-turunnya nilai perusahaan dan tentunya hal ini
dapat membuat kursi direksi menjadi panas setiap saat. Komisaris jelas
 ADBI4211/MODUL 4 4.9

penting karena mereka memasang mata dan telinga setiap saat. Yang
tidak kalah penting adalah konsumen, yang secara langsung berinteraksi
dengan produk dan layanan perusahaan.
Persepsi yang tidak kondusif pihak internal perusahaan juga bisa
menimbulkan masalah besar. Keresahan karyawan sering bukan karena
adanya masalah fundamental yang terjadi pada perusahaan. Bukan pula
ada sesuatu yang mengancam eksistensi karyawan. Namun, sering
karena hal-hal yang mampu menimbulkan persepsi negatif karena
miskinnya komunikasi. Misalnya, peraturan yang kurang tersosialisasi
menyebabkan komplain karyawan tentang rendahnya kapabilitas tim
direksi perusahaan. Lambatnya reaksi dan kurangnya sikap proaktif
manajemen membuat karyawan selalu was-was dan turunnya semangat
karyawan.

(b) Prosedur dan budaya kerja


Prosedur dan sistem operasional sangat membantu dalam
membenahi reputasi perusahaan. Karena reputasi berkaitan dengan
kualitas produk dan layanan maka prosedur dan sistem juga berkaitan
dengan cara-cara memastikan pemenuhan kualitas tersebut.
Yang termasuk ke dalam pengertian kualitas adalah:
(1) kesesuaian produk dengan spesifikasi standar;
(2) kesesuaian produk dengan tuntutan konsumen atau pemakai;
(3) harga yang sesuai, atau konsumen menganggap bernilai
mengeluarkan uang untuk produk Anda (value for money),
ketepatan dan kecepatan penyerahan produk;
(4) keamanan penggunaan produk;
(5) produk sesuai dengan nilai-nilai perusahaan dan konsumen.

Untuk memastikan kualitas produk dan terjaganya reputasi,


perusahaan dapat mengevaluasi setiap tahapan dalam proses bisnis.
Salah satu pendekatan analisisnya adalah menggunakan konsep rantai
nilai (value chain). Dalam konsep rantai nilai, perusahaan dapat
menghasilkan produk yang berkualitas dan sampai ke konsumen, asalkan
mampu mengelola aktivitas inti (core activities) dan aktivitas pendukung
(supporting activities) dengan baik.
Yang termasuk ke dalam aktivitas inti adalah:
(1) pengadaan bahan baku dan masukan lainnya;
4.10 Manajemen Risiko dan Asuransi 

(2) proses kreasi, inovasi, dan produksi;


(3) proses penanganan produk;
(4) proses pemasaran, sampai proses pelayanan purna jual.
Yang termasuk aktivitas pendukung antara lain:
(1) pengelolaan sumber daya manusia;
(2) pengelolaan dan pengembangan organisasi;
(3) pengelolaan sarana dan prasarana.

b. Risiko Lingkungan
Risiko lingkungan adalah potensi penyimpangan hasil, bahkan potensi
penutupan perusahaan karena ketidakmampuan perusahaan dalam mengelola
polusi dan dampaknya yang ditimbulkan oleh perusahaan. Analisis risiko
lingkungan adalah proses memperkirakan risiko pada organisme, sistem,
atau populasi dengan segala ketidakpastian yang menyertainya. Jadi intinya
analisis risiko lingkungan adalah proses prediksi kemungkinan dampak
negatif yang terjadi terhadap lingkungan sebagai akibat dari kegiatan tertentu.
Tahapan analisis risiko lingkungan:
(1) tentukan batasan studi atau analisis;
(2) tentukan area yang ingin diperdalam dan informasi yang ingin di
dapat;
(3) lakukan uji dampak lingkungan berdasarkan informasi data dan
pengategorian data yang telah dikumpulkan;
(4) evaluasi informasi yang diperoleh dari uji data, dengan melakukan
uji aspek dan dampak lingkungan lingkungan.

Identifikasi dari kegiatan pada masa lalu, masa kini dan masa yang akan
datang memiliki potensi memiliki dampak negatif terhadap lingkungan. Ada
4 langkah dalam menentukan aspek dan dampak lingkungan, yaitu:
(1) Identifikasi secara menyeluruh aktivitas dari suatu kegiatan dengan
menggunakan diagram alur atau tabel;
(2) Identifikasi aspek lingkungan dari kegiatan yang dilakukan sebanyak-
banyaknya;
(3) Identifikasi dampak yang ditimbulkan berdasarkan aspek-aspek yang
telah dibuat;
(4) Evaluasi dampak yang signifikan.
 ADBI4211/MODUL 4 4.11

Proses evaluasi dapat dilakukan dengan mengombinasikan opini pribadi


dengan matrik evaluasi risiko. Matriks evaluasi risiko dapat dilakukan
dengan analisis kualitatif dan kuantitatif. Analisis kualitatif dilakukan dengan
menggolongkan tingkat risiko berdasarkan hierarki probabilitas risiko dan
tingkat risiko akibat dampak. Sedangkan analisis semi kuantitatif konsepnya
sama dengan yang kualitatif, tapi memakai angka untuk menentukan tingkat
potensial risiko. tujuan untuk mempermudah memberikan detail tingkat
risiko untuk lebih mempermudah dalam menentukan prioritas masalah.
Analisis risiko lingkungan di perusahaan dilakukan pada proses dan
kegiatan perusahaan yang berisiko menimbulkan bahaya bagi lingkungan
perusahaan dan lingkungan sekitarnya.

c. Risiko Sosial
Risiko sosial adalah potensi penyimpangan hasil karena tidak akrabnya
perusahaan dengan lingkungan tempat perusahaan berada. Termasuk di
dalamnya adalah kalau perusahaan tidak peka terhadap rekrutmen karyawan
tanpa memberi kesempatan masyarakat setempat dan peran sosial perusahaan
dalam masyarakat.
Risiko sosial timbul karena perbedaan persepsi dan budaya yang
mengakibatkan terjadinya rasa ketidakpuasan serta ketidakadilan dari para
pemangku kepentingan eksternal. Kegagalan mengelola risiko sosial ini dapat
mengakibatkan biaya ekonomi tinggi dan merusak reputasi dari organisasi,
serta pada akhirnya dapat berdampak sistemik menghancurkan keunggulan
bersaing dari suatu negara
Ada 4 komponen yang menjadi karakteristik risiko sosial: (1) isu
dominan; (2) pemangku kepentingan; (3) cara membangun konflik; dan
(4) persepsi.

d. Risiko Hukum
Risiko hukum (legal risk) adalah kemungkinan penyimpangan hasil
karena perusahaan tidak mematuhi peraturan dan norma yang berlaku. Legal
risk berakar dari terdapatnya ketidakpastian terkait dengan efektivitasnya
langkah hukum (legal actions) atau ketidakpastian dalam penerapan atau
penafsiran (interpretation) isi suatu contracts, laws atau regulations. Risiko
hukum di lingkungan perbankan, dikenal dengan risiko kepatuhan
(compliance risk).
4.12 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Luasnya permasalahan yang menjadi sumber dan akibat yang


ditimbulkan oleh terjadinya legal risk berbeda jauh antara suatu negara
dengan negara lainnya dan dalam tren yang meningkat pula. Pada beberapa
negara, legal risk terjadi menyusul ketiadaan kejelasan legal position perihal
suatu aspek tertentu. Contohnya adalah: ketentuan mengenai property
ownership (bagi pihak asing) dan kepastian penerapan hukum kepailitan.

Gambaran itu disebabkan oleh beberapa hal, antara lain sebagai berikut:
(a) Perbedaan kepatuhan dalam penerapan hukum di antara negara-negara
tersebut dan laju gerakan menuju kepastian penegakan hukum juga tidak
berada dengan kecepatan yang sama;
(b) Hambatan-hambatan yang dihadapi dalam upaya penegakan hukum dan
pemberlakuannya secara efektif juga berbeda di antara negara-negara
tersebut, di mana hal tersebut merupakan cermin dari perbedaan sistem
hukum, politik dan struktur sosial kemasyarakatan yang telah terbentuk
di masing-masing negara;
(c) Dalam perbankan penerapan ketentuan mengenai kewajiban mengenal
para customer dan nasabah bank dengan baik (know your customer atau
KYC legislation), telah mulai diterapkan. Hal ini merupakan reaksi atas
maraknya aksi-aksi teror yang merambah pula pemanfaatan fasilitas-
fasilitas perbankan global. Namun, penerapan dan efektivitas gerakan
KYC ini juga berbeda-beda di antara negara-negara tersebut;
(d) Telah mulai dilaksanakannya data protection legislation. Hal ini
diterapkan sebagai salah satu upaya untuk melindungi keamanan serta
kerahasiaan bagi para customer bank. Kenyamanan customer dapat
terganggu mengingat sering kali data-data pribadi para customer bank
tersebut telah disalahgunakan. Juga data-data itu telah menjadi ajang
kegiatan marketing dari berbagai pihak di luar perbankan sendiri.

Ada beberapa sumber yang dapat menjadi penyebab risiko hukum


perusahaan, antara lain sebagai berikut.
1) Kelemahan Yuridis
Kelemahan yuridis berkaitan dengan kondisi bahwa peraturan atau
kesepakatan yang berlaku itu sendiri tidak kuat. Misalnya, perusahaan
melakukan kontrak dengan pihak lain. Klausul-klausul dalam
kesepakatan tidak mencantumkan beberapa hal dengan anggapan kedua
belah pihak sudah saling tahu dan dianggap hal kecil. Hal-hal seperti itu
 ADBI4211/MODUL 4 4.13

justru dapat menjadi titik rawan dari kesepakatan yang bisa berdampak
panjang.
Kelemahan peraturan atau kesepakatan kontrak bisa terjadi kalau kontrak
yang dibuat tidak sejalan dengan hukum yang berlaku. Bagaimanapun juga
hukum yang di atas dapat mengeliminasi kesepakatan atau peraturan
perusahaan.

2) Perubahan hukum
Perubahan hukum bisa mengubah kondisi yang ada. Misalnya, peraturan
yang cenderung akrab lingkungan (environmental friendly) menuntut
perubahan yang mendasar pada perusahaan-perusahaan yang selama ini
kurang memberi perhatian pada lingkungan. Perusahaan yang tadinya merasa
aman mulai merasakan dampak dari perubahan hukum tersebut. Sekalipun
sampai saat ini penerapan hukum masih lemah, paling tidak banyak pihak
yang berkepentingan dengan berlakunya hukum yang baru. Termasuk ke
dalam berbagai pihak tersebut adalah masyarakat dan lembaga swadaya
masyarakat. Mereka mampu membuat tekanan-tekanan yang bisa memaksa
perusahaan untuk mengubah perilaku usaha mereka. Bahkan, ada gerakan
masyarakat dan LSM yang mampu menyebabkan suatu perusahaan ditutup
sekalipun lembaga hukum tidak menyatakan penutupan.

3) Kesalahan dalam kontrak


Risiko hukum juga bisa terjadi akibat kesalahan dalam kontrak. Hal ini
terkait dengan risiko operasional, khususnya risiko SDM. Kemampuan SDM
dalam membuat kontrak sangat menentukan seberapa tinggi probabilitas dan
seberapa besar dampak bila risiko hukum terjadi. Kesalahan kontrak bisa
terjadi karena isi klausul yang keliru. Kesalahan bisa juga terjadi karena
ketidaksesuaian dengan kontrak lainnya sehingga kontrak yang bersangkutan
tidak dapat dieksekusi.

4) Kegagalan dokumentasi
Dokumen yang gagal berarti dokumen yang tidak dapat berfungsi. Pada
dasarnya ada dua hal utama berkaitan dengan tidak berfungsinya dokumen.
Pertama, adanya kesalahan penulisan dalam dokumen. Kesalahan penulisan
nama yang tidak sesuai dengan nama dalam kartu identitas resmi bisa
menyebabkan masalah di kemudian hari. Pemilihan dokumen resmi pun
harus hati-hati juga. Misalnya, nama yang tertera dalam kartu tanda
4.14 Manajemen Risiko dan Asuransi 

penduduk terkadang berbeda dengan nama yang tertera dalam surat izin
mengemudi (SIM) atau akta kelahiran. Kesalahan penulisan juga bisa terjadi
pada data alamat. Kesalahan fatal terjadi bila alamat tidak sesuai dengan
alamat yang tertera di dalam kartu identitas resmi.
Selain kesalahan penulisan, dokumen tidak dapat berfungsi sebagaimana
mestinya bisa terjadi bila dokumen yang diperlukan tidak lengkap. Transaksi
ekspor, misalnya mensyaratkan dokumen yang tertera dalam persyaratan
pembukaan letter of credit (LC) dipenuhi. Kontrak pinjam-meminjam pun
mensyaratkan bukan saja kebenaran penulisan, tetapi juga kelengkapan
dokumen.

5) Kegagalan akibat kebangkrutan


Kebangkrutan itu sendiri merupakan salah satu risiko yang dihadapi
perusahaan. Salah satu penyebab kebangkrutan bersumber dari masalah
hukum seperti diuraikan di atas. Selanjutnya, kebangkrutan itu sendiri masih
menyimpan risiko. Terutama adanya kemungkinan perlakuan yang berbeda
oleh pengadilan terhadap perusahaan yang akan dibangkrutkan atau telah
bangkrut. Dalam kasus ekstrem, banyak perusahaan yang seharusnya
bangkrut, tetapi tidak dibangkrutkan oleh pengadilan pada saat krisis pada
periode 1998 - 2001. Ada faktor politis dan sosial yang menyebabkan
perusahaan dengan nilai buku ekuitas masih dibiarkan beroperasi.
Seharusnya perusahaan dengan nilai buku ekuitas di bawah 75% dari nilai
modal disetor berstatus bangkrut.
Berbeda dengan kasus Prudential Indonesia yang sempat membuat
heboh. Sekalipun menurut angka akuntansi perusahaan tampak sehat.
peraturan memungkinkan bagi pengadilan untuk menyatakannya bangkrut.
Hal tersebut tidak terbatas pada Prudential Indonesia. Selama ada kreditur
yang merasa perusahaan debitur tidak memenuhi kontrak pinjam-meminjam,
kreditur dapat menuntut perusahaan debitur untuk dibangkrutkan.
Setelah dinyatakan bangkrut, perlakuan pengadilan bisa berbeda
terhadap perusahaan yang berbeda. Terlebih lagi bila pengadilan menilai ada
indikasi penyimpangan penggunaan kekuasaan dan wewenang oleh
komisaris, direksi, atau pihak tertentu di perusahaan yang memiliki kekuatan.

Ada beberapa hal yang dapat menjadi pegangan bagi manajemen untuk
mengecek adanya risiko hukum dalam perusahaan, antara lain berikut ini.
 ADBI4211/MODUL 4 4.15

1) Format dokumen
Banyak kontrak dan perjanjian memiliki format yang baku.
Penyimpangan dari format tersebut berarti cacat secara hukum.
Kalaupun tidak dalam bentuk yang baku, yang perlu mendapat
penekanan adalah pemenuhan pada persyaratan yang baku atau
persyaratan minimum.

2) Klausul Perlindungan
Manajemen atau pembuat kontrak perlu memastikan adanya
klausula yang memuat perlindungan. Umumnya perlindungan diberikan
kepada kedua pihak. Yang dimaksud perlindungan adalah batasan bagi
yang bersangkutan untuk tidak terkena akibat negatif bila suatu keadaan
atau variabel bergerak secara ekstrem.
Misalnya, pinjam-meminjam dalam valuta asing. Menimbulkan
risiko bagi kedua pihak. Bila sebuah perusahaan di Indonesia meminjam
dana dalam mata uang US$, kedua belah pihak menanggung risiko. Bila
Rupiah melemah, debitur mengalami kerugian, sedangkan kreditur
menikmati untung. Sebaliknya, bila Rupiah menguat, debitur beruntung,
tetapi kreditur merugi. Untuk melindungi kedua belah pihak, perjanjian
dapat memasukkan faktor "cap and floor". Cap berfungsi bila Rupiah
melemah melebihi batas tertentu. Misalnya cap Rp9.000/US$ maka bila
Rupiah melemah melewati Rp9.000/US$, debitur membayar kewajiban
hanya dengan nilai tukar Rp9.000/US$. Dengan demikian, debitur
terlindung dari kondisi yang lebih buruk dari Rp9.000/US$. Sebaliknya,
bila floor Rp7.000/US$, debitur akan memenuhi kewajiban dengan nilai
tukar Rp7.000/US$ bila Rupiah menguat melewati floor tersebut.
Dengan demikian kreditur terlindungi dari kerugian yang terlalu besar
akibat menguatnya Rupiah.
Termasuk ke dalam pertimbangan perlindungan adalah adanya
klausul seandainya terjadi perselisihan antara perusahaan dengan
rekanan dalam kontrak. Termasuk dalam klausul tersebut adalah
pemilihan lembaga untuk penyelesaian perselisihan dan wilayah
yurisdiksi.
4.16 Manajemen Risiko dan Asuransi 

3) Netting
Mungkin saja terjadi, perusahaan Anda membuat kontrak dengan
anak perusahaan dari suatu korporat. Anak perusahaan tersebut
bangkrut.
Apa yang terjadi? Perusahaan Anda menghadapi masalah bila ikatan
perjanjian hanya menyangkut perusahaan Anda dan anak
perusahaan tersebut. Misalnya, Anda menjual secara kredit ke anak
perusahaan yang bersangkutan. Perjanjian yang Anda buat bisa
menjebak karena kebangkrutan yang dialami oleh anak perusahaan
tersebut menyebabkan piutang Anda bisa menjadi macet total.
Bagaimana mengatasinya? Salah satunya adalah dengan
melakukan netting antarcabang atau netting dengan perusahaan
induk (holding) dari anak perusahaan yang bersangkutan. Tindakan
ini mengamankan posisi perusahaan Anda dari tindakan satu pihak
oleh rekanan dalam perjanjian.
Namun, tentu saja pengamanan tersebut tentunya juga dituntut
oleh lawan bisnis dari perusahaan Anda.

4) Status hukum
Status hukum menjadi penting khususnya untuk produk derivatif.
Dunia keuangan banyak mengenal produk derivatif seperti forward,
futures, option, swap, dan sejenisnya. Beberapa produk derivatif
telah diperdagangkan di Indonesia. Bursa Berjangka Jakarta menjual
beberapa produk derivatif dari komoditas.
Namun, jumlah dan jenis kontran derivatif masih sangat terbatas.
Perusahaan bisa saja memanfaatkan produk derivatif yang
diperdagangkan di luar negeri. Namun, perusahaan perlu waspada
karena perundangan di Indonesia mengenai perdagangan derivatif
luar negeri masih belum siap. Tindakan tersebut bisa mengarah ke
tindakan ilegal.
 ADBI4211/MODUL 4 4.17

L AT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut ini.
1) Jelaskan yang dimaksud dengan risiko eksternalitas.
2) Berikan penjelasan mengenai macam-macam risiko eksternalitas.

Petunjuk Jawaban Latihan

Pahami dulu konsep risiko eksternalitas di dalam perusahaan. Kemudian


pahami uraian mengenai risiko apa saja yang termasuk ke dalam risiko
eksternalitas. Kemudian, pahami masing-masing risiko yang termasuk ke
dalam risiko eksternalitas beserta contoh-contohnya.

R A NG KU M AN

Risiko eksternalitas (external risk) adalah potensi penyimpangan


hasil pada eksposur perusahaan strategis, dan bisa berdampak pada
potensi penutupan usaha, karena pengaruh dari faktor eksternal. Ada
beberapa risiko eksternalitas yang dihadapi oleh perusahaan, antara lain:
reputasi, lingkungan, sosial, dan hukum.
Risiko reputasi adalah potensi hilangnya atau hancurnya image
perusahaan karena penerimaan lingkungan eksternal yang rendah, atau
bahkan bisa terjadi penolakan. Risiko lingkungan adalah potensi
penyimpangan hasil, bahkan potensi penutupan perusahaan karena
ketidakmampuan perusahaan dalam mengelola polusi dan dampaknya
yang ditimbulkan oleh perusahaan.
Risiko sosial adalah potensi penyimpangan hasil karena tidak
akrabnya perusahaan dengan lingkungan tempat perusahaan berada.
Risiko sosial timbul karena perbedaan persepsi dan budaya yang
mengakibatkan terjadinya rasa ketidakpuasan serta ketidakadilan dari
para pemangku kepentingan eksternal. Sedangkan risiko hukum (legal
risk) adalah kemungkinan penyimpangan hasil karena perusahaan tidak
mematuhi peraturan dan norma yang berlaku
4.18 Manajemen Risiko dan Asuransi 

TE S F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Risiko eksternalitas bersumber dari peristiwa-peristiwa yang terjadi di


luar pengendalian langsung namun berpengaruh besar terhadap
perusahaan. Berikut ini yang bukan risiko eksternalitas adalah….
A. risiko transaksi strategis
B. risiko reputasi
C. risiko lingkungan
D. risiko sosial

2) Berikut ini adalah risiko eksternal di dalam industri perbankan,


kecuali….
A. pencurian rekening nasabah oleh pegawai bank
B. external fraud dan pencurian
C. kebakaran besar yang menimpa fasilitas perkantoran bank
D. bencana alam, seperti gempa dan tsunami

3) Berita yang sampai ke pasar tanpa ada kejadian yang mendasari berita
tersebut dikenal dengan istilah….
A. underlying event
B. good news
C. reverse news
D. newsy

4) Risiko hukum di lingkungan perbankan, dikenal dengan istilah….


A. legal actions risk
B. compliance risk
C. potential legal risk
D. complient risk

5) Penyebab timbulnya risiko sosial yang mengakibatkan terjadinya rasa


ketidakpuasan serta ketidakadilan dari para pemangku kepentingan
eksternal adalah....
A. kekurangan bahan baku
B. produk jadi menumpuk di gudang
C. perbedaan persepsi dan budaya
D. perusahaan mengalami kerugian
 ADBI4211/MODUL 4 4.19

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.20 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Kegiatan Belajar 2

Risiko Strategis

1. Pendahuluan
Risiko atau kejadian yang tidak pasti mampu menembus jauh ke dalam
seluruh kegiatan usaha, dan oleh karenanya maka para manajer harus
berusaha untuk mencegah dan atau berusaha menekan sekecil mungkin
dampak kerugian bila risiko terjadi. Tidak sedikit pelaku usaha yang gagal
dalam menjalankan usahanya, yang apabila ditelusuri diakibatkan oleh
kegagalan dalam menenggarai dan kekurangberhasilan mengelola risiko yang
dimaksud. Dalam beberapa kasus sering dijumpai manajer perusahaan
mengeksplorasi aset dan sumber daya perusahaan untuk memperoleh
keuntungan. Namun dalam kegiatannya tersebut telah mengabaikan risiko-
risiko yang melekat pada sumber daya yang dikelolanya.
Risiko strategis adalah risiko yang dapat memengaruhi eksposur
perusahaan dan eksposur strategis sebagai akibat keputusan strategis yang
tidak sesuai dengan lingkungan eksternal dan internal usaha. Risiko strategis
terjadi karena adanya penetapan dan pelaksanaan strategi perusahaan yang
tidak tepat, pengambilan keputusan bisnis yang tidak tepat atau kurang
responsifnya perusahaan terhadap perubahan eksternal. Akibat dari keputusan
yang tidak tepat ini perusahaan harus mengeluarkan biaya yang besar dan
gagal mencapai target bisnisnya.
Setiap orang mengetahui bahwa hampir semua bisnis yang sukses
memerlukan sebuah rencana bisnis yang komprehensif dan dipikirkan dengan
matang. Namun, berdasarkan kenyataan bahwa banyak hal cepat sekali
berubah, dan rencana terbaik yang sudah disusun terkadang terlihat begitu
cepat tertinggal dengan sangat cepat. Perubahan teknologi, pesaing kuat baru
yang memasuki pasar, perubahan dalam permintaan pelanggan, peningkatan
harga bahan baku, atau perubahan skala besar lainnya merupakan risiko-
risiko yang dapat terjadi akibat salah dalam penetapan strategi.
Sejarah diisi dengan contoh-contoh perusahaan yang menghadapi risiko
strategik. Beberapa dapat beradaptasi dengan baik, sementara yang lainnya
gagal.
(1) Kodak sebuah perusahaan yang pernah menempati posisi dominan dalam
pasar fotografi film dan saat salah satu teknisinya menemukan kamera
digital tahun 1975, perusahaan itu melihat inovasi tersebut sebagai
 ADBI4211/MODUL 4 4.21

ancaman terhadap model bisnis utamanya, dan gagal untuk


mengembangkannya. Sangat mudah untuk mengatakannya jika kita
melihat ke belakang, tentu saja, namun jika Kodak menganalisa risiko
strategis dengan lebih hati-hati, mereka dapat menyimpulkan bahwa
orang lain mungkin akan mulai membuat kamera digital suatu saat, jadi
akan lebih baik jika Kodak menganibal bisnisnya sendiri daripada
dilakukan oleh perusahaan lain. Kegagalan untuk mengadaptasi sebuah
risiko strategis membawa kepada kebangkrutan Kodak. Perusahaan
tersebut berusaha bangkit dari kebangkrutan sebanyak usaha perusahaan
kecil yang fokus pada solusi pencitraan corporate, namun jika
perusahaan tersebut melakukan perubahan lebih cepat, mungkin saja
dominasinya tetap dapat dipertahankan.

(2) Selama tahun 1970an dan awal 1980an banyak Bank-Bank Jepang dan
Eropa yang memberikan pinjaman yang besar kepada negara-negara
seperti Brasil, Meksiko dan negara-negara kurang berkembang lainnya.
Dalam tahun 1982 negara-negara kurang berkembang mempunyai
hutang lebih dari $ 500 billion kepada Bank Asing, pemerintah dan
lembaga-lembaga Internasional. Tingginya harga minyak selama tahun
1970an mengakibatkan negara-negara anggota OPEC mendapatkan
kelebihan dolar dan dana-dana ini didepositokan pada Bank internasional
yang pada gilirannya dana-dana ini oleh Bank dipinjamkan kepada
negara-negara kurang berkembang. Pinjaman ini dapat menghasilkan
return yang lebih besar dibandingkan jika diinvestasikan di pasar
domestik. Uang yang diterima oleh negara-negara kurang berkembang
tadi diinvestasikan untuk tujuan yang tidak produktif. Akibat berikutnya
adalah timbulnya krisis ekonomi yang mendorong terjadinya
restrukturisasi hutang dengan memberikan hutang baru. Restrukturisasi
hutang ini ternyata gagal dan bank-bank internasional mengalami
kerugian yang sangat besar. Kerugian ini sebagai akibat pilihan strategi
yang salah.

(3) Misalnya, direksi, dengan persetujuan komisaris, memutuskan untuk


mengembangkan usaha dengan melakukan diversifikasi. Ternyata usaha
tersebut merupakan bentuk usaha yang tidak dikuasai oleh manajemen
sehingga hasilnya tidak baik. Akibatnya, banyak eksposur strategis
mengalami penyimpangan dari hasil yang diharapkan.
4.22 Manajemen Risiko dan Asuransi 

2. Macam-macam Risiko Strategis


Ada beberapa macam yang termasuk risiko strategis, antara lain: risiko
bisnis, risiko transaksi strategis, dan risiko hubungan investor. Ada pun
uraian masing-masing risiko sebagai berikut:

a. Risiko Bisnis

Sumber: bandung.bisnis.com

Risiko bisnis adalah potensi penyimpangan hasil perusahaan (nilai


perusahaan dan kekayaan pemegang saham) dan hasil keuangan karena
perusahaan memasuki suatu bisnis tertentu dengan lingkungan industri yang
khas dan menggunakan teknologi tertentu. Risiko bisnis secara sederhana
dapat diartikan suatu keadaan atau faktor yang mungkin memiliki dampak
negatif pada operasi atau profitabilitas suatu perusahaan. Kadang-kadang
disebut sebagai risiko perusahaan, risiko bisnis dapat menjadi hasil dari
kondisi internal, serta beberapa faktor eksternal yang mungkin nyata dalam
komunitas bisnis lebih luas.
Ada dua faktor dalam risiko bisnis, antara lain: faktor internal dan
eksternal.
1) Faktor Internal
Faktor internal dapat mengakibatkan pengembangan risiko bisnis yang
signifikan untuk investor. Misalnya jika penjualan lesu dapat dikaitkan
dengan kegiatan pemasaran yang tidak efektif atau tenaga penjualan
yang tidak berkinerja sesuai harapan, membuat perubahan dalam
pendekatan pemasaran atau restrukturisasi usaha penjualan untuk
meminimalkan persepsi risiko usaha pada pihak calon investor. Hal
yang sama berlaku jika fasilitas manufaktur perusahaan tidak beroperasi
 ADBI4211/MODUL 4 4.23

secara efisien dan optimal. Pembenahan struktur operasional pabrik dan


fasilitas akan menurunkan unsur risiko bisnis dan menghasilkan
keuntungan yang lebih tinggi pada tingkat yang sama produksi dan
penjualan, yang pada gilirannya akan membuat perusahaan lebih
menarik bagi calon investor.

2) Faktor Eksternal
Faktor eksternal memiliki kecenderungan yang lebih dominan. Salah
satu risiko yang paling dominan adalah bahwa perubahan dalam
permintaan untuk barang dan jasa yang dihasilkan oleh perusahaan. Jika
perubahan itu positif, dan permintaan pasar mengalami peningkatan,
maka risiko bisnis akan menurun. Sebaliknya, jika permintaan pasar
menurun, baik karena persaingan bisnis atau perubahan kondisi ekonomi
secara umum, maka faktor risiko untuk investor akan meningkat secara
signifikan. Ketika faktor risiko perusahaan dianggap meningkat karena
faktor luar yang berada di luar kendali dari perusahaan, maka
kemungkinan untuk menarik investor baru sangat terbatas.

Berkaitan adanya keputusan leverage operasi, perusahaan akan


menanggung risiko, yang disebut risiko bisnis. Risiko bisnis dapat diartikan
dalam beberapa cara. Dalam pendekatan statistika, risiko bisnis diartikan
sebagai variabilitas laba operasi atau laba sebelum bunga dan pajak (earning
before interest and tax – EBIT) (Horne & Wachowicz, 2005). Faktor-faktor
yang memengaruhinya adalah: variabilitas penjualan, variabilitas biaya
operasi, dan leverage operasi (Marsh, 1995). Jika ketiga variabilitas tersebut
meningkat maka risiko bisnis juga meningkat. Sebaliknya, jika ketiga
variabilitas tersebut menurun maka risiko bisnis juga menurun. Jika manajer
keuangan perusahaan menginginkan risiko bisnis berkurang tindakan yang
dilakukan adalah menstabilkan penjualan, menstabilkan biaya operasi, dan
menurunkan leverage operasi. Risiko bisnis ini diukur dengan menggunakan
koefisien variasi laba operasi ((KVEBIT) (Miswanto, 2001). KVEBIT adalah
deviasi standar laba operasi dibagi dengan laba operasi yang diharapkan atau
laba operasi rata-rata (Horne &Wachowicz, 2005).
4.24 Manajemen Risiko dan Asuransi 

b. Risiko Transaksi Strategis


Risiko transaksi strategis adalah potensi penyimpangan hasil perusahaan
maupun strategis sebagai akibat perusahaan melakukan transaksi strategis.
Yang termasuk ke dalam transaksi strategis adalah merger, akuisisi, investasi
baru, divestasi, spin off, likuidasi, aliansi, dan sejenisnya. Transaksi ini
menyebabkan perubahan yang sangat strategis pada perusahaan.
Transaksi strategis perusahaan berkaitan dengan restrukturisasi suatu
perusahaan. Restrukturisasi berarti penyusunan ulang perusahaan. Secara
umum ada tiga hal yang perlu disusun ulang.
(1) Perusahaan dapat menyusun ulang portofolio perusahaan. Pengertian
portofolio mencakup portofolio aset maupun portofolio usaha.
(2) Perusahaan dapat melakukan restrukturisasi modal. Faktor penting
penyusunan ulang modal adalah jumlah modal, jenis modal, sumber
modal, dan komposisi modal.
(3) Perusahaan juga dapat melakukan penyusunan ulang manajemen.
Termasuk ke dalam pengertian manajemen adalah struktur organisasi.

Pada intinya, restrukturisasi dapat dikategorikan ke dalam tiga jenis:


restrukturisasi portofolio atau aset; restrukturisasi modal atau keuangan; dan
restrukturisasi manajemen atau organisasi.

1) Restrukturisasi Portofolio
Restrukturisasi portofolio merupakan kegiatan penyusunan portofolio
perusahaan supaya kinerja perusahaan menjadi semakin baik. Yang
termasuk ke dalam portofolio perusahaan adalah setiap aset, lini bisnis,
divisi, unit usaha, atau SBU (strategic business unit), maupun anak
perusahaan.
2) Restrukturisasi Keuangan
Restrukturisasi keuangan atau modal adalah penyusunan ulang
komposisi modal perusahaan supaya kinerja keuangan menjadi lebih
sehat. Kinerja keuangan dapat dievaluasi berdasarkan laporan keuangan,
yang terdiri dari neraca, laporan laba atau rugi, laporan arus kas, dan
posisi modal perusahaan. Berdasarkan data dalam laporan keuangan
tersebut, analis dapat mengevaluasi tingkat kesehatan perusahaan.
Kesehatan perusahaan dapat diukur berdasarkan rasio kesehatan, yang
antara lain tingkat efisiensi (efficiency ratio), tingkat efektivitas
(effectiveness ratio), profitabilitas (profitability ratio), tingkat likuiditas
 ADBI4211/MODUL 4 4.25

(liquidity ratio), tingkat perputaran aset (asset turnover), rasio ungkitan


(leverage ratio), dan rasio pasar (market ratio).
Selain rasio-rasio di atas, tingkat kesehatan juga dapat diukur
berdasarkan profil risiko-tingkat pengembalian (risk-return profile).
3) Restrukturisasi Manajemen
Restrukturisasi manajemen atau organisasi merupakan penyusunan ulang
komposisi manajemen, struktur organisasi, pembagian kerja, sistem
operasional, dan hal-hal lain yang berkaitan dengan masalah manajerial
dan keorganisasian. Tujuannya sama dengan kedua jenis restrukturisasi
di atas yaitu supaya kinerja perusahaan membaik. Dalam hal
restrukturisasi manajemen atau organisasi, perbaikan kinerja diperoleh
melalui beberapa cara, antara lain pelaksanaan yang lebih efisien dan
efektif, pembagian wewenang yang lebih baik sehingga keputusan tidak
berbelit-belit, dan kompetensi staf yang lebih mampu menjawab masalah
di setiap unit kerja.

Pada dasarnya, suatu perusahaan dapat menerapkan salah satu jenis


restrukturisasi pada satu saat. Akan tetapi, yang banyak terjadi adalah,
perusahaan menerapkan dua atau lebih jenis restrukturisasi sekaligus karena
aktivitas-aktivitas restrukturisasi tersebut saling terkait.
Hal ini banyak dilakukan oleh Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang
melakukan penawaran umum (go public) atau swastanisasi. Supaya saham
BUMN dapat dijual dengan harga yang tinggi, tingkat kesehatan perlu
diperbaiki dulu. Langkah awal yang sering dilakukan adalah dengan
melakukan profitisasi. Termasuk di dalam profitisasi adalah meningkatkan
efisiensi kerja, menjual aset atau unit yang tidak produktif, dan memperbaiki
produk dan pemasaran. Ini artinya, profitisasi sudah mencakup dua jenis,
yaitu restrukturisasi portotolio dan restrukturisasi manajemen.
Langkah berikutnya adalah melakukan restrukturisasi modal. Hal ini
dilakukan apabila komposisi modal BUMN tidak sehat, misalnya nilai
ekuitas sangat kecil dibandingkan nilai utang. Salah satu cara yang dapat
ditempuh adalah meminta Pemerintah untuk menambah setoran modal atau
mengubah pinjaman yang diberikan pemerintah kepada BUMN menjadi
ekuitas.
Apabila tindakan-tindakan di atas dianggap cukup, barulah melangkah
ke restrukturisasi modal berikutnya yaitu melakukan swastanisasi atau
penawaran umum.
4.26 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Ketiga jenis restrukturisasi tersebut dapat dilakukan dan berorientasi


jangka pendek maupun panjang. Selain itu, restrukturisasi dapat berdampak
pada pengurangan, pengerdilan, atau pemangkasan suatu aset, unit kerja,
sistem atau modal dan dapat juga berdampak pada penambahan,
pembangunan, dan pengembangan baik aset, unit kerja, sistem, organisasi
maupun permodalan.

1) Pemangkasan Jangka Pendek


Pada intinya, pemangkasan jangka pendek bertujuan untuk melakukan
restrukturisasi dalam jangka pendek, cepat dilakukan, dan cepat
menunjukkan hasil dari sasaran restrukturisasi. Pemangkasan dapat dilakukan
terhadap suatu aset unit usaha (SBU), lini bisnis, anak perusahaan.
Pemangkasan jangka pendek juga dapat dilakukan terhadap permodalan yaitu
dengan membeli kembali (buyback) saham yang beredar di tangan investor
publik.
Beberapa perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta telah mencoba
membeli kembali saham mereka. Sebagian berhasil, sebagian lagi gagal.
Mereka yang berhasil umumnya berani membeli saham dari tangan publik
dengan premium yang cukup tinggi sehingga pemegang saham tergiur untuk
menjual saham, memanfaatkan prinsip mumpung ada yang mau beli mahal.
Sebaliknya, mereka yang gagal pada umumnya tidak berani bermain harga.
Bagi perusahaan yang berminat membeli kembali harganya, manajemen
harus menghitung dengan matang. Jangan sampai setelah pembelian kembali
saham baru berhitung, yang ternyata perusahaan mengalami kerugian karena
nilai pembelian terlalu jauh di atas nilai tambah (added value) yang bisa
dinikmati mereka yang tetap memegang saham.

Jangka Pendek Jangka Penjang


- Divestasi - Harvesting
- Penghapusan - Segmentasi pasar
Pemangkasan - Stock buyback - Pemfokusan pada R&D
- Penetapan harga - Perubahan struktur
- Efisiensi - Business process Reengineer
- Akuisisi khusus - Akuisisi/merger/ konsolidasi
- Pengembangan - Aliansi strategis
produk - Private placement
Pengembangan
- Pengembangan staf - Penawaran umum
- Manajemen kinerja - Penyempurnaan visi/misi
- Perbaikan sistem SDM

Gambar 4.1
Bentuk Restrukturisasi yang Sering Dilakukan
 ADBI4211/MODUL 4 4.27

Pemilihan segmen pasar yang lebih terfokus dapat dilakukan dengan


menetapkan harga yang baik. Pemilihan segmen kelas atas, misalnya
dilakukan dengan menaikkan harga yang tentu saja, dibarengi dengan
perbaikan nilai dari produk. Sebaliknya, pemilihan segmen kelas menengah
ke bawah dilakukan dengan pemotongan harga dan penyesuaian produk. Hal
terakhir ini dilakukan oleh beberapa perusahaan elektronika di Indonesia
pada masa krisis tahun 1998 - 2001. Karena pergeseran daya beli konsumen,
banyak produsen dan pedagang barang elektronika menyediakan barang-
barang dengan kualitas yang lebih rendah, tampilan (features) standar dan
harga murah. Tindakan ini tentu saja mengubah struktur organisasi, gaya
manajemen pemasaran beroperasi, dan penekanan efisiensi pada proses
produksi.
Pemangkasan jangka pendek juga dapat dilakukan kepada manajemen
atau organisasi. Dalam masa krisis, langkah yang cepat dilakukan adalah
dengan mengurangi jam kerja. Lebih ekstrem lagi, perusahaan mengurangi
jumlah staf, terutama yang tidak produktif. Proses pengurangan ini dapat
dilakukan dengan berbagai cara. Misalnya, PT Bank Mandiri, Tbk. dan
PT Dirgantara Indonesia menerapkan cara pemutusan hubungan kerja dengan
semua karyawan dan kemudian dilakukan perekrutan kembali dengan
memilih karyawan yang hanya memenuhi kualifikasi yang dituntut oleh
perusahaan tersebut.

2) Pemangkasan Jangka Panjang


Pemangkasan jangka panjang dilakukan berdasarkan beberapa
pertimbangan. Pertama, tindakan tersebut sangat sulit untuk dilakukan
dengan cepat karena berbagai pertimbangan strategis yang harus dipikirkan
dengan matang. Kedua, tindakan buru-buru dapat menimbulkan dampak-
dampak yang tidak diinginkan. Ketiga, perubahan pada perusahaan sangat
mendasar. Keempat, biasanya tindakan tersebut menyangkut orang banyak.
Tindakan pemangkasan jangka panjang, misalnya berupa pemanenan
(harvesting). Sebuah anak perusahaan atau lini bisnis yang mulai redup masa
depannya menuntut manajemen untuk mengelolanya berbasiskan efisiensi.
Tidak diperlukan investasi tambahan. Bahkan, setiap ada hasil harus segera
diambil dan dimasukkan ke unit usaha lain yang memiliki masa depan yang
masih baik. Pemanenan tersebut dilakukan terus-menerus sampai habis
hasilnya dan tertinggal aset yang tidak terlalu bernilai dipertahankan sebagai
unit usaha. Pada akhirnya, aset-aset tersebut dilikuidasi.
4.28 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Segmentasi pasar juga dapat dilakukan untuk tujuan jangka panjang,


bukan sekedar tindakan sementara karena kondisi krisis. Contoh mengenai
perusahaan elektronika di atas merupakan tindakan segmentasi ulang jangka
pendek. Perbankan merupakan contoh perusahaan yang melakukan
segmentasi ulang jangka panjang. Bank Rakyat Indonesia (BRI) diwajibkan
untuk mengalihkan nasabah perusahaan yaitu debitur yang meminjam di atas
Rp50 milyar, untuk diserahkan ke Bank BNI. BRI diwajibkan untuk
memfokuskan diri pada segmen nasabah retail dan perusahaan menengah.
Bank-bank nasional lainnya juga melakukan resegmentasi dengan memasuki
pasar retail, yang selama ini dijauhi oleh beberapa bank karena dalam
operasinya membutuhkan biaya yang besar. Karena disadari bahwa pasar
retail tahan terhadap krisis, bank-bank mulai mengalokasikan sebagian dari
portofolio kredit mereka ke sektor retail dan menengah.
Tindakan pemangkasan jangka panjang lainnya dilakukan perusahaan
yang ingin memfokuskan pada Penelitian dan Pengembangan (R&D). Ini
banyak dilakukan di negara maju, sementara di Indonesia belum umum.
Perusahaan yang besar oleh karena modal manusia (human capital) dan
kekayaan tidak berwujud (intangible asset) dapat mengeksploitasi
keuntungan cukup dengan mengembangkan kekayaan-kekayaan tersebut dan
membuat berbagai paten. Sekalipun tidak beroperasi, mereka dapat menjual
atau memberi lisensi kepada perusahaan-perusahaan di seluruh dunia dengan
menetapkan nilai lisensi yang tinggi. Pemusatan pada R&D dapat dilakukan
untuk beberapa jenis usaha, misalnya pengembangan piranti lunak (software),
pengembangan obat-obatan, pengembangan bibit pertanian, industri
bioteknologi, dan beberapa industri yang akan terus berkembang di masa
datang.
Perubahan struktur dengan mengurangi unit kerja tertentu sering kali
bisa dilaksanakan dalam tempo yang cukup lama. Ini sering terjadi pada
perusahaan-perusahaan yang diambil alih dengan cara yang tidak bersahabat
(unfriendly takeover). Biasanya manajemen sudah memasang perangkap
sebelum terjadinya pengambilalihan yang menyulitkan pihak pembeli
perusahaan untuk melakukan pembenahan-pembenahan. Ada beberapa
alternatif yang bisa diterapkan oleh pengambil alih. Misalnya, biarkan saja
mereka menduduki jabatan sampai habis masa waktunya. Beruntung bila
masa kerja mereka sebagai tim manajemen sudah hampir habis. Kalaupun
masih cukup panjang, perusahaan pembeli dapat mengurangi wewenang dan
mengalihkannya ke pihak tim manajemen perusahaan pembeli. Apabila
 ADBI4211/MODUL 4 4.29

memungkinkan, kedua pihak dapat melakukan negosiasi supaya tidak


mengalami dualisme kepemimpinan antara manajemen pihak pembeli dan
yang dibeli. Cara ini biasanya membutuhkan biaya yang tinggi.

3) Pengembangan Jangka Pendek


Tindakan pengembangan jangka pendek bertujuan untuk menambah
fasilitas, unit tertentu, modal dalam jumlah terbatas, penambahan staf, dan
peningkatan kapasitas organisasi supaya dapat meningkatkan kinerja dalam
waktu singkat. Biasanya hal-hal yang dilakukan tidak terlalu strategis.
Artinya, tidak akan mengubah strategi dan tujuan perusahaan. Yang
dilakukan semata-mata menambahkan sesuatu supaya strategi dan tujuan
yang telah ditetapkan dapat dijalankan dengan baik.
Beberapa tindakan yang termasuk ke dalam pengembangan jangka
pendek adalah akuisisi khusus. Misalnya, pembelian perusahaan sejenis
berskala kecil karena perusahaan memerlukan tambahan kapasitas untuk
memenuhi permintaan yang sedang berkembang, atau perusahaan membeli
fasilitas seperti gedung untuk memperluas perkantoran atau kantor cabang
supaya operasi lebih mampu menjangkau daerah yang lebih luas.
Pengembangan produk merupakan bagian dari pengembangan jangka
pendek. Ini dilakukan biasanya karena armada pemasaran mengidentifikasi
kebutuhan konsumen yang tidak dapat dipenuhi dengan produk yang ada saat
ini.
Pengembangan staf merupakan bentuk lain pengembangan yang dapat
dilakukan dalam jangka pendek tanpa mengubah strategi dan tujuan
perusahaan. Pengembangan staf dilakukan dalam rangka mempersiapkan staf
untuk menangani pekerjaan masa datang dengan tanggung jawab, wewenang,
dan tugas-tugas yang lebih berat.
Untuk memperbaiki kualitas kerja karyawan, manajemen kinerja
merupakan alternatif pengembangan yang dapat dilakukan dalam jangka
pendek. Beberapa BUMN (bahkan instansi Pemerintah) saat ini semakin
merasakan sulitnya menerapkan DP3 sebagai alat untuk mengukur kinerja
staf. Ketidakpraktisan DP3 menyebabkan pengisiannya lebih bersifat
formalitas daripada untuk kepentingan peningkatan kinerja perusahaan dan
pengembangan karyawan. Sistem manajemen kinerja yang lebih baik saat ini
sudah mulai diperkenalkan di beberapa BUMN dan, tentunya perusahaan
swasta.
4.30 Manajemen Risiko dan Asuransi 

4) Pengembangan Jangka Panjang


Pengembangan jangka panjang memiliki dampak yang strategis. Artinya,
tindakan ini dapat mengubah strategi dan tujuan perusahaan secara
signifikan. Oleh karena itu, keputusan untuk melakukan tindakan jenis ini
perlu dilakukan dengan sangat hati-hati dan penuh pertimbangan. Misalnya,
sebuah perusahaan yang ingin melakukan ekspansi ke Vietnam, sebagai salah
satu Macan Asia yang mulai menanjak remaja, memerlukan pertimbangan
yang matang. Konsultan pun perlu dikerahkan untuk memastikan bahwa
ekspansi tersebut memberi nilai tambah bagi pemegang saham.
Yang termasuk ke dalam pengembangan jangka panjang, antara lain
merger dan akuisisi secara intensif. Akibat tindakan merger dan akuisisi ini
perusahaan bisa menambah anak perusahaan, mengurangi persaingan,
menjamin pasokan bahan baku, menjamin penjualan produk, dan sebagainya.
Perusahaan melakukan konsolidasi dalam rangka membentuk perusahaan
besar yang lebih kuat dan mampu bersaing secara nasional, regional, bahkan
global.
Apabila merger, akuisisi, dan konsolidasi terlalu mahal, perusahaan
dapat melakukan aliansi strategis dengan perusahaan lain. Pemilihan mitra
yang tepat, dengan masing-masing pihak mampu menyumbangkan
keunggulannya, akan terbentuklah usaha patungan atau bentuk aliansi lainnya
yang tangguh.
Apabila masalah perusahaan terletak pada permodalan, perusahaan bisa
melakukan private placement atau penawaran umum (IPO, initial public
offering). Langkah ini menyebabkan perusahaan mampu mendapatkan modal
yang cukup untuk memenuhi kebutuhan strategis jangka panjang. Namun
perlu diingat, pemilik perusahaan harus rela melepas sebagian kendali ke
tangan orang lain, terutama bila private placement atau IPO dilakukan
dengan porsi yang besar.
Yang sering tertinggal oleh manajemen adalah sistem SDM yang
memenuhi standar. Banyak perusahaan besar yang tidak memiliki dokumen
uraian pekerjaan dan jenjang karier karyawan. Bahkan, sistem imbalan
karyawan pun tidak ada. Oleh karena itu, saat ini banyak perusahaan mencari
konsultan untuk membantu membenahi berbagai sistem tersebut. Selain itu,
perubahan kondisi eksternal menuntut perusahaan untuk selalu
memperbaharui sistem manajemen SDM secara reguler, dengan frekuensi
antara tiga sampai lima tahun.
 ADBI4211/MODUL 4 4.31

Lebih mendasar lagi, pengembangan jangka panjang dapat dilakukan


dengan melakukan pembenahan dan perbaikan visi dan misi perusahaan.
Banyak perusahaan merumuskan visi dan misi dari yang tadinya belum ada
secara tertulis. namun sudah dirasakan dalam perilaku perusahaan sehari-hari.
Tetapi, banyak juga perusahaan yang mengubah rumusan visi dan misi
mereka karena visi dan misi yang ada sudah tidak relevan lagi.
Dengan melihat uraian di atas, tampak jelas bahwa risiko transaksi
strategis berdampak pada berbagai jenis risiko. Bahkan. risiko ini bisa
berdampak pada eksposur keuangan cukup jelas. Kesalahan dan
ketidakpastian harga transaksi menyebabkan keuntungan atau kerugian. Salah
satunya adalah dalam bentuk transaksi akuisisi. Banyak kasus menunjukkan,
perusahaan pembeli mengalami kerugian dari transaksi akuisisi ini. Di mana
kesalahannya? Umumnya, dalam penetapan harga beli perusahaan target.
Analisis yang keliru dari pihak perusahaan pembeli menyebabkan harga beli
terlalu tinggi dari yang seharusnya. Misalnya, nilai buku perusahaan target
Rp50 milyar. Analis mengatakan, nilai pasar perusahaan menurut
penghitungannya sebesar Rp80 milyar. Setelah melalui negosiasi transaksi,
kesepakatan jatuh pada harga Rp70 milyar. Bagaimana dengan kelebihan
harga beli sebesar Rp20 milyar dari nilai bukunya? Secara akuntansi,
kelebihan tersebut dimasukkan ke dalam neraca sebagai aset tidak berwujud
(intangible asset).
Apakah perusahaan pembeli untung dengan membayar hanya Rp70
milyar? Bisa ya, bisa tidak. Perusahaan pembeli untung hanya kalau
perkiraan arus kas yang terjadi setelah akuisisi sama dengan, atau bahkan
lebih besar, dari arus kas menurut analisis. Perusahaan pembeli rugi apabila
penghitungan analis mengenai arus kas tidak tercapai.
Dampak eksposur pada SDM juga jelas. Keberhasilan akuisisi sangat
tergantung pada kepemimpinan dari tim pelaksana akuisisi dan direksi
perusahaan pembeli, Ketidakmampuan menyatukan budaya dan manusia
perusahaan pembeli dan perusahaan target berdampak pada penurunan
kinerja. Rusaknya kondisi manajemen dan SDM pasca akuisisi memengaruhi
kinerja pada aspek lain, seperti pemasaran dan produksi.
Eksposur proses internal juga jelas terpengaruh. Sistem dan cara kerja
yang berbeda antara perusahaan pembeli dan target menyulitkan keduanya.
Hal ini dapat berakibat pada rendahnya tingkat efisiensi, inovasi, ketepatan
waktu, dan kualitas.
4.32 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Faktor kepemimpinan merupakan salah satu kunci keberhasilan proses


restrukturisasi perusahaan. Tanpa pemimpin yang baik, transaksi strategis
akan berhenti di tengah jalan. Tidak sedikit perusahaan yang kemudian
kehilangan nilai karena ada kesalahan dalam menjalankan proses mulai awal
sampai pasca restrukturisasi.
Persyaratan pertama dan utama seorang pemimpin dalam proses
transaksi strategis adalah visioner. Dia harus memiliki kemampuan melihat
ke depan dan mengarahkan tim dan seluruh penghuni perusahaan supaya tahu
tujuan, apa yang ingin dicapai. Kemampuan mengomunikasikan visi dengan
baik akan tercermin pada optimisme penghuni perusahaan karena masa depan
perusahaan dan karyawan.
Seorang pemimpin proses transaksi strategis juga perlu menjadi agen
perubahan yang mumpuni. Proses transaksi strategis, apapun baiknya, akan
selalu mendapat perlawanan dari sebagian karyawan. Bahkan, kadang-
kadang tidak tanggung-tanggung, pemegang saham pun sering ikut tidak
merestui. Itulah sebabnya, kemampuan memecah kekakuan, memberi
pengertian perlunya perubahan, dan sekaligus menggerakkan pemegang
saham sampai karyawan paling bawah untuk mau mengikuti proses transaksi
strategis menjadi sangat penting.
Tidak kalah penting, pemimpin proses transaksi strategis perlu memiliki
kemampuan untuk mendayagunakan karyawan (empowerment). Keberhasilan
transaksi strategis dimulai sejak awal proses. Identifikasi aset dan SBU
dengan baik merupakan titik awal proses yang baik. Kesalahan identifikasi
berakibat fatal. Itulah sebabnya, menjadikan bawahan mampu mengerjakan
tugas-tugas berat tersebut tidak dapat diabaikan begitu saja.
Pemimpin proses transaksi strategis juga seorang pembina jejaring yang
baik. Proses transaksi memerlukan dukungan para ahli, analis, dan pelaksana
andal yang mungkin tidak dimiliki perusahaan. Restrukturisasi pendanaan,
misalnya, memerlukan hubungan dengan pihak investor. Pemimpin perlu
meyakinkan bahwa dukungan mereka akan membantu memaksimumkan nilai
perusahaan sehingga investor mau menambah portofolionya di perusahaan.
Apapun jenis transaksi strategisnya, perusahaan akan mengalami
perubahan. Seperti disebutkan di atas, perlawanan akan muncul, baik dari
karyawan, komisaris, maupun investor. Di sinilah pentingnya pemimpin yang
mumpuni.
 ADBI4211/MODUL 4 4.33

Perubahan akan berjalan dengan baik apabila direksi mampu mendorong


terciptanya suasana dan pemahaman pentingnya berubah (sense of change).
Tanpa pemahaman ini, resistensi akan sangat tinggi.
Selain itu, juga perlu tercipta langkah yang jelas mengenai arah
perubahan melalui transaksi strategis. Kebingungan dalam proses
menyebabkan karyawan bisa mogok di tengah jalan dan menuntut kembali ke
kondisi awal.
Direksi juga perlu memberi sasaran yang jelas pascatransaksi strategis.
Gambaran hasil yang memenuhi unsur SMART (spesific, measureable,
attainable, reliable, dan time oriented) sangat membantu dalam menggerakan
komisaris dan karyawan untuk mendukung proses transaksi strategis.
Tidak dapat dipungkiri, setiap orang yang terlibat dan terpengaruh dalam
proses transaksi strategis tidak merasa dirugikan. Perasaan atau persepsi
seperti ini tentunya akan menghambat proses perubahan.
Kemampuan pemimpin dan pengelolaan perubahan menjadi tidak terlalu
bermakna apabila kualitas analisis dan rekomendasi sangat rendah. Misalnya,
analisis dan rekomendasi akuisisi akan bermanfaat bila asumsi-asumsi dan
penghitungan kemudian terwujud.
Oleh karena itu, pemilihan tim analisis sebelum proses transaksi strategis
menjadi salah satu kunci. Sebaiknya, tim ini terdiri atas berbagai disiplin dan
lintas fungsional. Rencana akuisisi atau divestasi sebaiknya tidak hanya
melibatkan orang keuangan dalam tim. Perlu juga melibatkan staf dari
direktorat SDM. pemasaran, dan operasi karena akuisisi dan divestasi
berdampak pada semua fungsi perusahaan.

c. Risiko Hubungan Investor


Risiko hubungan investor adalah risiko yang berkaitan dengan potensi
penyimpangan hasil dari eksposur perusahaan dan terutama eksposur
keuangan karena ketidaksempurnaan dalam membina hubungan dengan
investor, baik pemegang saham maupun kreditur. Manajemen isu dan
informasi menjadi sangat penting bagi perusahaan yang sudah go public
dalam rangka memastikan bahwa persepsi investor positif terhadap
perusahaan. Demikian juga komunikasi dengan kreditur harus dijaga dengan
baik. Kesalahan dalam menyampaikan informasi bisa menurunkan peringkat
(rating) perusahaan.
4.34 Manajemen Risiko dan Asuransi 

L AT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut ini.
1) Jelaskan konsep risiko strategis dan apa dampak dari risiko strategis.
2) Bauran pemasaran merupakan kombinasi dari beberapa unsur
pemasaran. Jelaskan masing-masing unsur pemasaran.

Petunjuk Jawaban Latihan

Baca kembali penjelasan aktivitas dari strategi pemasaran yang dikenal


dengan STP (segmentation, targetting, dan positioning). Anda akan lebih
mudah memahami dengan cara mencari contoh kasus perusahaan yang
menerapkan masing-masing STP tersebut.
Untuk membahas latihan yang kedua ingat kembali penjelasan bauran
pemasaran yang terkenal dengan istilah 4P!

R A NG KU M AN

Risiko strategis adalah risiko yang dapat memengaruhi eksposur


perusahaan dan eksposur strategis sebagai akibat keputusan strategis
yang tidak sesuai dengan lingkungan eksternal dan internal usaha.
Risiko strategis terjadi karena adanya penetapan dan pelaksanaan strategi
perusahaan yang tidak tepat, pengambilan keputusan bisnis yang tidak
tepat atau kurang responsifnya perusahaan terhadap perubahan eksternal.
Ada beberapa macam yang termasuk risiko strategis, antara lain:
risiko bisnis, risiko transaksi strategis, dan risiko hubungan investor.
Risiko bisnis adalah potensi penyimpangan hasil perusahaan (nilai
perusahaan dan kekayaan pemegang saham) dan hasil keuangan karena
perusahaan memasuki suatu bisnis tertentu dengan lingkungan industri
yang khas dan menggunakan teknologi tertentu.
Risiko transaksi strategis adalah potensi penyimpangan hasil
perusahaan maupun strategis sebagai akibat perusahaan melakukan
transaksi strategis. Yang termasuk ke dalam transaksi strategis adalah
merger, akuisisi, investasi baru, divestasi, spin off, likuidasi, aliansi, dan
sejenisnya. Risiko hubungan investor adalah risiko yang berkaitan
dengan potensi penyimpangan hasil dari eksposur perusahaan dan
 ADBI4211/MODUL 4 4.35

terutama eksposur keuangan karena ketidaksempurnaan dalam membina


hubungan dengan investor, baik pemegang saham maupun kreditur.

TE S F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat.

Pilih A, jika no. 1 dan 2 benar


B, jika no. 1 dan 3 benar
C, jika no. 2 dan 3 benar
D, jika semua benar

1) Risiko strategis dapat diakibatkan oleh beberapa hal, antara lain...


1. perubahan teknologi
2. peningkatan harga bahan baku
3. permintaan pelanggan konstan

2) Yang termasuk ke dalam risiko strategis adalah…


1. risiko reputasi
2. risiko transaksi strategis
3. risiko bisnis

3) Risiko transaksi strategis adalah potensi penyimpangan hasil perusahaan


maupun strategis sebagai akibat perusahaan melakukan transaksi
strategis. Yang termasuk ke dalam transaksi strategis adalah…
1. merger
2. spin off
3. divestasi

4) Persyaratan utama seorang pemimpin dalam transaksi strategi adalah…


1. memiliki vision
2. perlu menjadi agen perubahan yang mumpuni
3. harus seorang laki-laki

5) Bentuk rekstukturisasi pengembangan jangka panjang yang sering


dilakukan adalah dalam bentuk…
1. merger
2. aliansi strategis
3. privat placement
4.36 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADBI4211/MODUL 4 4.37

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A 1) A
2) A 2) C
3) A 3) D
4) B 4) A
5) C 5) D
4.38 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Glosarium

Fraud = Segala macam yang dapat dipikirkan


manusia, dan yang diupayakan oleh
seseorang, untuk mendapatkan keuntungan
dari orang lain dengan saran yang salah atau
pemaksaan kebenaran, dan mencakup semua
cara yang tidak terduga, penuh siasat. Licik,
tersembunyi, dan setiap cara yang tidak jujur
yang menyebabkan orang lain tertipu
Inside information = Informasi yang beritanya tidak pernah keluar
dari perusahaan yang sengaja dilakukan
manajemen
Underlying event = Informasi atau berita yang sampai ke umum
tanpa ada kejadian yang mendasari berita
tersebut.
Press release = suatu pernyataan sederhana yang akan
dipersiapkan untuk media massa
 ADBI4211/MODUL 4 4.39

Daftar Pustaka

Abbas Salim. 2007. Asuransi dan Manajemen Risiko. Jakarta: Raja Grafindo
Persada.

Asosiasi Perusahaan Pialang dan Reasuransi Indonesia. 2013. Percuma


Berasuransi Bila Klaimnya tidak Dibayar. Jakarta: APPARINDO.

Bramanyo Djohanputro. 2006. Manajemen Risiko Korporat Terintegrasi


Memastikan Keamanan dan Kelanggengan Perusahaan Anda. Jakarta:
Penerbit PPM.

Herman Darmawi. 2010. Manajemen Risiko. Jakarta: Penerbit Bumi Aksara.

Ikatan Bankir Indonesia. 2015. Manajemen Risiko 1. Jakarta: Penerbit PT


Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.

Irfan Fahmi. 2011. Manajemen Risiko Teori. Kasus dan Solusi. Bandung:
Penerbit Afabeta.

Leo J. Susilo dan Victor Riwu Kaho. 2014. Manajemen Risiko Berbasis ISO
31000 Untuk Industri Nonperbankan. Jakarta: PPM Manajemen.

Kasidi. 2010. Manajemen Risiko. Jakarta: Ghalia Indonesia.

Mamduh M. Hanafi. 2009. Manajemen Risiko. Yogyakarta: UPP STIM


YKPN.

Masyud Ali. 2006. Manajemen Risiko Strategi Perbankan dan Dunia Usaha
Menghadapi Tantangan Globalisasi Bisnis. Jakarta: PT Raja Grafindo
Persada.

Redja, George E. 2011. Principles of Risik Management and Insurance. New


Jersey: Pearson Eduction, Inc.
4.40 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Robert Tampubolon. 2004. Risk Management Manajemen Risiko Pendekatan


Kualitatif untuk Bank Komersial. Jakarta: Penerbit PT Elex Media
Komputindo.

Senatanoe Kertonegoro. 1996. Manajemen Risiko dan Asuransi. Jakarta: PT


Toko Gunung Agung.

Tony Pramana. 2011. Manajemen Risiko Bisnis. Sinar Ilmu Publishing.


Pengantar Asuransi

Dr. Suryanto, S.E., M.Si.

odul sebelumnya sudah membahas mengenai risiko-risiko yang


dihadapi oleh individu maupun perusahaan. Risiko-risiko tersebut
dapat dikelola sendiri atau dipindahkan ke pihak lain (risk transfer). Salah
satu cara risk transfer yang dapat dilakukan adalah dengan asuransi.
Asuransi merupakan salah satu metode transfer risiko yang sangat
umum. Asuransi bertujuan untuk memindahkan risiko individu atau
perusahaan kepada perusahaan asuransi. Asuransi membantu tertanggung
dalam mengubah sebuah ketidakpastian menjadi sebuah perspektif kepastian
maksimal, dalam arti menanggung risiko sesuai dengan kondisi polis.
Dalam transaksi asuransi terdapat pertukaran jumlah yang dibayar yaitu
tertanggung membayar dalam jumlah relatif kecil kepada penanggung, untuk
suatu janji memberi kompensasi yaitu membayar ganti rugi atas kerugian
finansial yang terjadi. Perjanjian asuransi dibuat dalam suatu akta yang
disebut polis, yang memuat secara rinci kondisi dan persyaratan termasuk
hak dan kewajiban yang harus dipenuhi kedua belah pihak.
Pada Kegiatan Belajar 1 akan diuraikan mengenai pengertian asuransi,
risiko-risiko yang dapat diasuransikan, karakteristik asuransi, prinsip-prinsip
asuransi, dan manfaat asuransi. Pada kegiatan belajar berikutnya akan
diuraikan jenis-jenis asuransi.
Setelah mempelajari materi pokok bahasan dalam modul ini diharapkan
Anda mampu mengidentifikasi tentang hal-hal berikut ini:
1. pengertian asuransi;
2. risiko-risiko yang dapat diasuransikan;
3. karakteristik asuransi;
4. prinsip-prinsip asuransi;
5. manfaat-manfaat dari asuransi;
6. jenis-jenis asuransi.
5.2 

Untuk menguasai materi dalam modul ini dengan baik dan mencapai
kompetensi sebagaimana yang diharapkan dalam tujuan instruksional khusus,
sebaiknya Anda ikuti petunjuk belajar di bawah ini.
1. Pahami terlebih dahulu kompetensi yang diharapkan dari Anda dalam
mempelajari modul ini. Kompetensi tersebut jelas ada dalam tujuan
instruksional khusus;
2. Selanjutnya, dengan tetap mengingat-ingat kompetensi yang diharapkan,
bacalah uraian materi belajar secara baik dan bila perlu garis bawahilah
hal-hal penting dari suatu konsep yang sedang Anda pelajari;
3. Berangkat dari petunjuk belajar di atas cobalah masuk pada soal latihan
dan tes formatif. Jawablah soal-soal tanpa melihat terlebih dahulu kunci
jawaban yang tersedia di belakang modul ini;
4. Akhirnya nilailah kemampuan penguasaan materi belajar Anda dan
pelajari kembali bagian soal dan tes yang tidak dapat Anda jawab secara
benar.
 5.3

Ruang Lingkup Asuransi

PENGERTIAN ASURANSI

Asuransi berasal dari kata assurance atau insurance (Bahasa Inggris)


yang berarti jaminan atau perlindungan. Pengertian asuransi dari sudut
pandang manajer risiko adalah alih risiko kontraktual. Asuransi merupakan
alat manajemen risiko yang cocok dalam hal frekuensi/probabilitas kerugian
rendah tetapi intensitas/besarnya potensi kerugian tinggi. Asuransi menurut
pandangan individual adalah sebagai alat ekonomi ketika individu
menyubsitusikan biaya kecil tertentu (premi) untuk kerugian besar yang tidak
pasti (kontingensi). Sedangkan asuransi menurut pandangan masyarakat
merupakan alat ekonomi untuk mengurangi atau menghilangkan risiko
melalui proses pengumpulan sejumlah unit eksposur yang homogen dalam
suatu kelompok agar kerugiannya dapat diperkirakan dan dibagi di antara
anggota kelompok secara keseluruhan.
Asuransi juga dapat didefinisikan dari beberapa sudut pandang ilmu,
antara lain: ekonomi, hukum, bisnis, sosial, dan matematika. Pengertian
asuransi dalam berbagai sudut pandang di atas dapat dijelaskan sebagai
berikut.
a. Pandangan Ekonomi
Asuransi merupakan suatu metode untuk mengurangi risiko dengan jalan
memindahkan dan mengombinasikan ketidakpastian akan adanya kerugian
keuangan (financial). Jadi berdasarkan konsep ekonomi, asuransi berkaitan
dengan pemindahan dan mengombinasikan risiko.
b. Pandangan Hukum
Asuransi merupakan suatu kontrak (perjanjian) pertanggungan risiko
antara tertanggung dengan penanggung. Penanggung berjanji akan membayar
kerugian yang disebabkan risiko yang dipertanggungkan kepada tertanggung.
Sedangkan tertanggung membayar premi secara periodik kepada
penanggung. Jadi, tertanggung mempertukarkan kerugian besar yang
mungkin terjadi dengan pembayaran tertentu yang relatif kecil.

Dalam definisi ini terdapat beberapa unsur asuransi yaitu:


(1) pihak yang berhak atas penggantian kerugian disebut tertanggung;
(2) pihak yang bersedia mengganti kerugian disebut penanggung;
5.4 

(3) pembayaran yang diterima penanggung disebut premi;


(4) kontrak asuransi disebut polis;
(5) kerugian yang dihadapi tertanggung disebut eksposur kerugian.
c. Pandangan Administrasi Bisnis
Asuransi adalah sebuah perusahaan yang usaha utamanya menerima atau
menjual jasa, pemindahan risiko dari pihak lain, dan memperoleh
keuntungan dengan berbagi risiko (sharing of risk) di antara sejumlah
besar nasabahnya. Selain itu, asuransi juga merupakan lembaga
keuangan bukan bank yang kegiatannya menghimpun dana (berupa
premi) dari masyarakat yang kemudian menginvestasikan dana itu dalam
berbagai instrumen investasi.
d. Pandangan Sosial
Asuransi didefinisikan sebagai organisasi sosial yang menerima
pemindahan risiko dan mengumpulkan dana dari anggota-anggotanya
guna membayar kerugian yang mungkin terjadi pada masing-masing
anggota tersebut.
e. Pandang Matematika
Asuransi merupakan aplikasi matematika dalam memperhitungkan biaya
dan faedah pertanggungan risiko. Hukum probabilitas dan teknik statistik
dipergunakan untuk mencapai hasil yang dapat diramalkan.
f. Pandang Keuangan
Asuransi adalah pengaturan keuangan yang mendistribusikan biaya
dari kerugian yang tidak diharapkan. Asuransi menyangkut pengalihan
(transfer) berbagai eksposur kerugian pada suatu kumpulan (pool), dan
membagikan biaya kerugian pada masing-masing eksposur.
Kerugian ekonomis yang tidak diharapkan selalu terjadi, apakah ada
atau tidak sistem asuransi. Melalui bekerjanya sistem asuransi, kerugian
itu dapat diperkirakan sebelum terjadi. Oleh karena asuransi dapat
memperkirakan kerugian, maka biaya kerugian dapat dibelanjai dan
diredistribusi sebelumnya.
Sistem asuransi mendistribusi biaya kerugian dengan
mengumpulkan premi dari setiap peserta. Sebagai balas jasa dari
pembayaran premi, sistem asuransi menjanjikan untuk membayar klaim
tertanggung jika terjadi kerugian yang dipertanggungkan. Dalam sistem
asuransi, biasanya hanya persentase kecil dari tertanggung yang
menderita kerugian. Jadi, sistem asuransi mendistribusi biaya kerugian
 5.5

dari sebagian kecil anggota yang tidak beruntung kepada seluruh anggota
dari pool.
Sistem asuransi dapat berjalan karena semua tertanggung bersedia
untuk menyubstitusi pengeluaran yang relatif kecil yaitu premi, terhadap
kerugian tidak pasti yang relatif besar. Meskipun jika kerugian itu tidak
terjadi dalam tahun ini seperti pada sebagian besar tertanggung, asuransi
tetap bermanfaat dalam bentuk berkurangnya atau hilangnya
ketidakenakan mental/psikis karena terjamin atau terlindung terhadap
kerugian.

Pengertian asuransi menurut undang-undang tentang perasuransian (UU


Republik Indonesia No. 40/2014) sebagai berikut.
1) Asuransi adalah perjanjian antara dua pihak, yaitu perusahaan asuransi
dan pemegang polis, yang menjadi dasar bagi penerimaan premi oleh
perusahaan asuransi sebagai imbalan untuk:
(a) memberikan penggantian kepada tertanggung atau pemegang polis
karena kerugian, kerusakan, biaya yang timbul, kehilangan
keuntungan, atau tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga
yang mungkin diderita tertanggung atau pemegang polis karena
terjadinya suatu peristiwa yang tidak pasti; atau
(b) memberikan pembayaran yang didasarkan pada meninggalnya
tertanggung atau pembayaran yang didasarkan pada hidupnya
tertanggung dengan manfaat yang besarnya telah ditetapkan dan/
atau didasarkan pada hasil pengelolaan dana.
2) Yang dimaksud perusahaan asuransi dalam definisi itu adalah
perusahaan asuransi umum dan asuransi jiwa. Sedangkan yang dimaksud
usaha perasuransian adalah segala usaha menyangkut jasa
pertanggungan atau pengelolaan risiko, pertanggungan ulang risiko,
pemasaran dan distribusi produk asuransi atau produk asuransi syariah,
konsultasi dan keperantaraan asuransi, asuransi syariah, reasuransi, atau
reasuransi syariah, atau penilaian kerugian asuransi atau asuransi
syariah.

Sedangkan menurut George E. Redja (2008:10) yang mengutip the


Commission on Insurance Terminology of the American Risk and Insurance
Association mendefinisikan bahwa insurance is the pooling of fortuitous
losses by transfer of such risks to insurers, who agree to indemnify insureds
5.6 

for such losses, to provide other pecuniary benefits on their occurrence, or to


render services connected with the risk. Definisi tersebut cukup panjang,
sehingga tidak mungkin semua ahli dapat menerima. Namun, definisi
tersebut dapat berguna untuk menganalisis unsur-unsur umum asuransi.
Selain dari uraian-uraian tersebut, ada beberapa hal yang perlu kiranya
untuk direnungkan. Dalam kehidupan sehari-hari banyak masyarakat yang
mencoba untuk memperoleh rasa aman dengan melengkapi dirinya lewat
benda-benda yang mampu mengamankan harta benda. Seperti penggunaan
alarm, cctv (cross circuit television), anjing penjaga, atau petugas keamanan
yang setiap saat berjaga. Hal tersebut dilakukan tidak lain dan tidak bukan
adalah untuk menghindari kejadian buruk dari orang-orang yang bermaksud
jahat.
Namun, dari semua upaya pengamanan di atas, terkesan hanva ditujukan
pada orang yang bermaksud jahat. Perlindungan terhadap kejadian yang tidak
terduga seperti gempa bumi, tsunami, tanah longsor, gunung meletus,
ataupun kebakaran belum dapat diperoleh. Oleh karenanya, diperlukan
mekanisme lain yang tidak merepotkan, namun mampu memberikan rasa
aman yang menyeluruh serta memberikan jaminan yang komprehensif dan
efektif atas semua kerugian yang timbul. Keperluan semacam itu hanya dapat
diperoleh melalui pembelian polis asuransi.
Dengan membeli polis asuransi jiwa dan polis asuransi kerugian maka
seseorang akan merasa aman dan tenteram terhadap diri maupun harta
bendanya. Dari beberapa contoh di atas, jelaslah bahwa asuransi ternyata
sangat efektif karena memberikan jaminan secara lahir dan batin. Premi-
premi asuransi akan memberi penggantian kepada tertanggung karena
kerugian, kerusakan, atau kehilangan keuntungan yang diharapkan kepada
pihak ketiga yang mungkin akan diderita tertanggung atau untuk memberi
pembayaran atas meninggal dan hidupnya seseorang yang dipertanggungkan.
Berdasarkan definisi tersebut asuransi mengandung empat unsur, yaitu
sebagai berikut:
(1) Insured yaitu pihak tertanggung yang berjanji untuk membayar sejumlah
uang premi kepada pihak penanggung secara sekaligus atau berangsur-
angsur.
(2) Insure yaitu pihak penanggung yang berjanji akan membayar sejumlah
uang kepada pihak tertanggung secara sekaligus atau berangsur-angsur.
 5.7

(3) Accident yaitu suatu peristiwa yang tidak tentu dan tidak diketahui
sebelumnya.
(4) Interest yaitu kepentingan yang mungkin akan mengalami kerugian
karena peristiwa yang tidak tentu.

1. Risiko yang Bisa Diasuransikan


Meskipun asuransi mempunyai manfaat yang besar untuk manajemen
risiko, tidak semua risiko layak diasuransikan. Bagian berikut ini
membicarakan tipe-tipe risiko yang layak diasuransikan, dari sudut pandang
perusahaan asuransi (insurers).

a. Kerugian karena Risiko Bisa Ditentukan dan Diukur


Jika kerugian tidak bisa diukur maka perusahaan asuransi tidak akan bisa
membuat kontrak asuransi. Secara teoritis sebagian besar risiko bisa
ditentukan dan diukur, tetapi dalam praktik, penentuan, dan pengukuran
risiko tidak semudah yang dibayangkan.
Sebagai contoh, perusahaan asuransi bersedia menanggung asuransi
ketidakmampuan bekerja lagi (disability) dengan menerima premi tertentu.
Kemudian, orang tersebut mengalami kecelakaan dan mengklaim tidak bisa
lagi bekerja, dan karena itu menuntut uang pertanggungan. Bagaimana
menentukan bahwa klaim orang tersebut sudah benar? Apa definisi tidak
mampu lagi bekerja? Sering kali perusahaan asuransi percaya saja dengan
klaim nasabahnya. Setelah kejadian tersebut ditentukan, pertanyaan
berikutnya adalah seberapa besar kerugian yang bisa dibayarkan? Bagaimana
jika nasabah mengklaim mengalami penderitaan akibat kecelakaan tersebut
senilai Rp1.000.000.000? Nilai atau kerugian dari penderitaan atau kesedihan
semacam itu akan sangat sulit ditentukan. Biasanya pengadilan yang akan
memutuskan seberapa besar ganti rugi yang pantas (meskipun mungkin juga
tidak ada dasar yang memuaskan untuk sampai pada angka ganti rugi
tersebut).

b. Risiko yang Mempunyai Kemiripan dan Banyak


Salah satu persyaratan penting dari sudut pandang perusahaan asuransi
adalah risiko yang diasuransikan bisa diperkirakan di muka. Perusahaan
asuransi bisa memperkirakan lebih baik jika risiko tersebut cukup banyak dan
mirip satu sama lain. Jika hanya satu risiko terjadi dalam waktu sekian lama,
maka perusahaan asuransi akan menghadapi ketidakpastian yang sama
5.8 

dengan pihak yang mengasuransikan (insured). Contoh tipe risiko semacam


itu adalah risiko kematian manusia. Risiko kematian untuk individu
merupakan sesuatu yang sangat tidak pasti. Tetapi jika dikelompokkan dalam
jumlah yang besar, risiko tersebut menjadi bisa diperkirakan lebih akurat.
Perusahaan asuransi sudah menghitung risiko semacam itu jika
dikelompokkan dalam jumlah yang besar, dan karenanya bisa dihitung
(menjadi lebih pasti).
Di samping itu, risiko yang ideal untuk bisa diasuransikan adalah mirip
satu sama lain. Risiko kematian merupakan contoh risiko yang seperti itu,
sehingga bisa dikelompokkan ke dalam satu jenis risiko yang akan dikelola.
Risiko kematian tidak akan bisa digabungkan dengan risiko kebakaran,
karena keduanya mempunyai karakteristik yang berbeda. Faktor lain, misal
sosial dan geografis, juga harus diperhitungkan untuk menentukan kemiripan
risiko tersebut. Sebagai contoh, eksposur badai di daerah Florida Amerika
Serikat dengan daerah Yogyakarta akan berlainan, karena Florida menjadi
langganan badai (setiap tahun hampir selalu terkena badai), sedangkan
Yogyakarta relatif aman dari badai. Eksposur kematian untuk orang yang
bekerja sebagai, tentara akan berlainan dengan eksposur orang yang bekerja
di lingkungan perkantoran. Meskipun namanya sama (risiko bencana alam
atau risiko kematian), tetapi risiko dalam contoh di atas tidak homogen.
Untuk tujuan menyamakan risiko, maka eksposur bisa dikelompokkan
lebih jauh sehingga eksposur yang lebih homogen bisa diperoleh. Di lain
pihak, perusahaan asuransi akan mengalami kesulitan untuk memperkirakan
risiko ledakan nuklir, kerusuhan sosial, dan semacamnya. Risiko tersebut
jarang terjadi, sehingga sulit diperkirakan.

c. Kerugian Harus Terjadi karena Ketidaksengajaan atau Karena


Kecelakaan
Risiko muncul karena adanya ketidakpastian. Jika ketidakpastian bisa
dihilangkan, maka tidak ada risiko, dan karenanya tidak akan ada asuransi.
Jika seseorang sudah bisa memperkirakan besarnya risiko maka dia tidak
akan membutuhkan asuransi. Kesengajaan merupakan contoh lain dari
kepastian. Jika seseorang sengaja membakar pabriknya untuk memperoleh
tanggungan asuransi, maka orang tersebut tidak menghadapi risiko, karena
dia sudah merencanakan tindakannya.
 5.9

Ketidaksengajaan merupakan persyaratan dari asuransi. Perusahaan


asuransi biasanya mengeluarkan kerugian yang disengaja dalam polis
asuransi mereka. Kerugian semacam itu tidak akan ditanggung oleh
perusahaan asuransi. Dari sudut pandang perusahaan asuransi, kesengajaan
semacam itu akan mendorong timbulnya moral hazard.
Sebagai contoh, misalkan saya membeli asuransi kecelakaan. Misalkan
saya sudah bosan dengan mobil tersebut, dan ingin mengganti dengan yang
baru. Salah satu cara yang bisa dilakukan adalah menabrakkan mobil tersebut
sampai rusak, kemudian saya bisa memperoleh ganti rugi kerusakan tersebut
dari perusahaan asuransi. Uang ganti rugi tersebut bisa saya gunakan untuk
membeli mobil baru.
Dalam situasi semacam itu, secara umum perusahaan asuransi akan
membayarkan tanggungan lebih besar dari yang mereka perkirakan, yang
mengakibatkan kerugian lebih besar. Kerugian tersebut akan dibebankan
pada premi yang semakin meningkat tahun berikutnya. Premi yang terlalu
tinggi tersebut menjadi tidak menarik bagi calon pembeli asuransi yang
berhati-hati, cenderung menaikkan moral hazard, yang kemudian menaikkan
kerugian, menaikkan premi, dan akhirnya perusahaan asuransi terlibat pada
lingkaran setan (death spiral) yang bisa mengakibatkan kebangkrutan.

d. Kerugian yang tidak Diakibatkan oleh Bencana


Salah satu tujuan mengumpulkan eksposur risiko adalah agar terjadi
'diversifikasi yaitu kerugian yang muncul bisa ditanggung oleh premi dari
nasabah lainnya yang tidak mengalami risiko tersebut. Jika sebagian risiko
ternyata muncul pada saat yang bersamaan, maka prinsip 'diversifikasi' atau
pengumpulan eksposur semacam itu tidak terjadi. Perusahaan asuransi
menghadapi risiko membayar tanggungan yang sangat besar, yang bisa
mengakibatkan kebangkrutan perusahaan asuransi tersebut.
Sebagai contoh, misal perusahaan asuransi menjual risiko kerusakan
rumah kepada banyak penduduk di suatu kota. Kemudian, terjadi gempa
bumi yang mengakibatkan kerusakan pada rumah-rumah di kota tersebut,
sehingga perusahaan asuransi akan menanggung kerugian yang sangat besar
(bisa mengakibatkan kebangkrutan) karena risiko tersebut muncul pada saat
yang bersamaan. Dalam situasi tersebut, risiko yang bersifat bencana
(cathastrophic) semacam itu tidak ideal lagi untuk diasuransikan. Perusahaan
asuransi bisa mendiversifikasikan lebih lanjut, misal dengan memperluas
5.10 

asuransi ke negara lain, atau dengan mengasuransikan lagi ke perusahaan


asuransi lain (reinsurance).

e. Kerugian yang Besar


Perusahaan atau individu seharusnya mengasuransikan risiko yang
mempunyai potensi kerugian yang besar. Tidak akan ekonomis jika
perusahaan atau individu mengasuransikan risiko yang potensi kerugiannya
kecil. Untuk risiko tersebut, perusahaan atau individu bisa menanggung
risiko tersebut dengan dana internal, misal menyiapkan cadangan kerugian,
atau individu menggunakan sebagian penghasilannya untuk mendanai
kerugian tersebut.
Sebagai contoh, kerugian karena ban mobil pecah barangkali tidak
ekonomis untuk diasuransikan, karena biaya untuk memperbaiki ban pecah
tidak akan terlalu tinggi. Premi untuk risiko tersebut justru akan lebih tinggi
dibandingkan dengan cadangan dari tabungan seseorang. Tetapi risiko
kecelakaan mobil, di mana kerugiannya bisa mencapai puluhan juta rupiah,
akan lebih layak untuk diasuransikan.

f. Probabilitas Terjadinya Kerugian Tidak Terlalu Tinggi


Jika probabilitas terjadinya kerugian terlalu tinggi maka premi yang
dibebankan oleh perusahaan asuransi menjadi sangat tinggi. Premi total
tersebut menjadi sama dengan kerugian yang akan ditanggung oleh
perusahaan asuransi karena risiko tersebut, ditambah dengan biaya overhead
perusahaan asuransi dan target keuntungan perusahaan asuransi tersebut.
Dalam situasi semacam itu, pihak yang mengasuransikan (insured) akan
lebih baik jika tidak usah membeli asuransi, dan menanggung sendiri
kerugian tersebut. Kerugian yang akan ditanggung tersebut akan lebih kecil
dibandingkan dengan total premi yang dibayarkan ke perusahaan asuransi.
Dengan demikian, kontrak asuransi tidak akan terjadi.
Tabel berikut ini menyajikan beberapa risiko yang bisa diasuransikan
dengan karakteristik beberapa persyaratannya. Sebagai perbandingan, tabel
berikutnya menyajikan beberapa risiko spekulatif yang tidak layak
diasuransikan dengan alasannya.
 5.11

Tabel 5.1
Contoh Risiko yang Layak Diasuransikan

Risiko Risiko
Risiko
Persyaratan Angin Tidak bisa
Kebanjiran
Topan bekerja lagi
Jumlahnya banyak Ya Ya Ya
Kecelakaan atau Tidak disengaja Ya Ya Barangkali
Bisa ditentukan dan diukur Ya Ya Barangkali
Bukan bersifat bencana Tidak Barangkali Ya
Kerugian besar Ya Ya Barangkali
Probabilitas tidak terlalu tinggi Barangkali Ya Barangkali

Tabel 5.2
Contoh Risiko yang Tidak Layak Diasuransikan dengan

No Risiko Alasan Ketidaklayakan Diasuransikan


1 Risiko kerugian bisnis selama Bersifat cathastropluc. Jika terjadi depresi,
periode depresi semua bisnis akan merugi. Perusahaan
asuransi akan membayar pertanggungan
yang terlalu tinggi. Selain itu, pada kondisi
depresi semua membeli asuransi. Pada
kondisi baik, tidak ada yang membeli
asuransi. Perusahaan asuransi tidak bisa
menyeimbangkan rugi pada depresi dan
laba pada kondisi ekonomi baik.
Perusahaan asuransi akan selalu rugi.
2 Kerugian karena informasi Sulit ditentukan dan diukur besarnya
rahasia bocor ke pesaing kerugian karena peristiwa tersebut. Karena
sulit, problem moral hazard bisa muncul.
Perusahaan bisa mengaku-aku bahwa
informasi penting bocor, padahal tidak ada
kejadian seperti itu.
3 Kerugian Perdagangan di Sulit ditentukan dan diukur karena kondisi
Bursa Saham bursa saham bisa berubah dengan sangat
cepat. Bersifat cathastophic, jika kondisi
ekonomi jelek maka bursa saham
semuanya mengalami kerugian. Jika
kondisi ekonomi baik, bursa baik, tidak ada
yang beli asuransi.

Tentunya sektor asuransi bersifat dinamis. Beberapa risiko yang dulu


tidak layak diasuransikan, sangat mungkin menjadi layak untuk
5.12 

diasuransikan jika ada perusahaan asuransi yang bisa menemukan cara baru
untuk mengatasi risiko yang tidak layak tersebut.

2. Karakteristik Asuransi
Pada dasarnya asuransi memiliki karakteristik sebagai berikut:
(1) Pooling of losses;
(2) Payment of fortuitous losses;
(3) Risk transfer;
(4) Indemnification.

Penjelasan masing-masing karakteristik akan diuraikan pada bagian


berikut.
a. Penyatuan Kerugian (Pooling of Losses)
Pooling atau berbagi kerugian merupakan jantung asuransi. Pooling
adalah penyebaran kerugian yang terjadi pada beberapa orang dari seluruh
kelompok sehingga dalam proses, kerugian rata-rata digantikan kerugian
aktual. Selain itu, penyatuan melibatkan pengelompokan sejumlah besar unit
paparan sehingga the law of large numbers dapat beroperasi untuk
memberikan prediksi substansial akurat kerugian di masa depan.
Idealnya, harus ada sejumlah besar sama, tetapi tidak harus identik, unit
paparan yang memiliki bahaya yang sama. Dengan demikian, penyatuan
berarti (1) berbagi kerugian dengan seluruh kelompok, dan (2) prediksi
kerugian di masa depan dengan beberapa akurasi berdasarkan the law of
large numbers. Sebagai contoh:
(1) Risiko atau ketidakpastian yang berkaitan dengan kematian sangat
tinggi. Akan tetapi, jika eksposur atau risiko kematian tersebut
dikumpulkan oleh perusahaan asuransi, risiko kematian tersebut menjadi
lebih mudah dan lebih akurat untuk dihitung. Mengasuransikan satu
risiko kematian dengan membayar premi, misal Rpl.000.000,- tidak
berbeda banyak dengan perjudian. Jika jumlah risiko kematian
dikumpulkan menjadi 100, ketidakpastian (penyimpangan dari yang
diperhitungkan) berkurang, tetapi masih besar. Jika eksposur atau risiko
kematian yang dikumpulkan mencapai 500.000 maka kematian yang
sesungguhnya akan menyimpang dari yang diperkirakan tidak lebih dari
1%. Dengan demikian, perusahaan asuransi bisa memperkirakan
kematian dengan cukup akurat, dan bisa menentukan besarnya premi
 5.13

berdasarkan perhitungan risiko tersebut. Elemen gambling (perjudian)


bisa dihilangkan dalam situasi tersebut.

(2) Asumsikan bahwa di sebuah Kota terdapat 1.000 penduduk. Mereka


sepakat bahwa jika setiap rumah yang rusak atau hancur karena
kebakaran, masyarakat lain dari kota tersebut mengganti kerugian.
Asumsikan juga bahwa setiap rumah bernilai Rp500.000.000,-, dan,
berdasarkan pengalaman setiap tahun rata-rata satu rumah terbakar.
Apabila tidak ada asuransi, kerugian maksimum untuk setiap masyarakat
adalah Rp500.000.000,- jika rumah mereka terbakar. Dengan
menggabungkan kerugian secara bersama-sama, maka risiko tidak hanya
ditanggung oleh masyarakat yang mengalami kebakaran, tetapi setiap
masyarakat akan menanggung secara bersama-sama. Jika terjadi
kebakaran, jumlah maksimum yang harus ditanggung setiap masyarakat
adalah hanya Rp500.000.000,- : 1.000 = Rp500.000,-. Akibat teknik
pooling menghasilkan substitusi kerugian rata-rata Rp500.000,- untuk
kerugian aktual yang besarnya Rp500.000.000,-.

(3) Sebuah permainan dengan mata uang logam yang mempunyai sisi
gambar garuda dan angka. Kita sudah bisa memastikan bahwa bila mata
uang dilemparkan secara bebas, maka salah satu sisinya akan menghadap
ke atas bila sudah berada di lantai. Jika yang kita lemparkan mata uang
koin Rp500,00, maka kita dapat mengatakan bahwa probabilitas akan
munculnya gambar garuda pada setiap kali lemparan adalah 0,5. Jika
banyak lemparan yang dilakukan sebanyak 100 kali belum tentu jumlah
gambar garuda yang akan muncul akan mencapai 50 kali. Akan tetapi,
makin banyak dilakukan lemparan maka jumlah gambar garuda yang
diperoleh akan semakin mendekati 50%. Itu implikasi dari hukum
bilangan besar. Apabila jumlah kejadian yang dilakukan sangat besar
maka hasil aktual akan mendekati hasil yang diramalkan probabilitas itu.

Selain itu, dengan menggabungkan pengalaman hilangnya sejumlah


besar unit paparan, perusahaan asuransi mungkin dapat memprediksi
kerugian di masa depan dengan akurasi yang lebih besar. Dari sudut pandang
perusahaan asuransi, jika kerugian di masa depan bisa diprediksi, risiko
obyektif berkurang. Dengan demikian, karakteristik lain yang sering
5.14 

ditemukan di banyak lini asuransi adalah pengurangan risiko berdasarkan


the law of large numbers.
Perusahaan asuransi menggunakan the law of large numbers sebagai
dasar operasi mereka. Hukum tersebut, dalam konteks asuransi, mengatakan
bahwa semakin banyak eksposur atau risiko yang serupa, semakin kecil
penyimpangan kerugian yang terjadi dari kerugian yang diperkirakan.
Dengan kata lain, risiko atau ketidakpastian menjadi semakin kecil apabila
jumlah eksposur meningkat.

b. Pembayaran Kerugian yang Tidak Disengaja (Payment of Fortuitous


Losses)
Sebuah kerugian yang tidak disengaja adalah salah satu kejadian yang
tak terduga dan terjadi sebagai akibat dari suatu kebetulan. Dengan kata lain,
kerugian tidak dilakukan dengan disengaja. The law of large numbers
didasarkan pada asumsi bahwa kerugian yang tidak disengaja dan terjadi
secara acak. Sebagai contoh, seseorang mungkin tergelincir pada trotoar dan
menyebabkan kaki potong.

c. Transfer Risiko (Rsisk Transfer)


Transfer risiko adalah elemen yang penting dari asuransi. Kecuali
asuransi jiwa, rencana asuransi yang benar selalu melibatkan transfer risiko.
Transfer risiko berarti bahwa risiko murni ditransfer dari tertanggung kepada
perusahaan asuransi.
Dari sudut pandang individu, risiko murni yang biasanya ditransfer ke
perusahaan asuransi termasuk risiko kematian dini, kesehatan yang buruk,
cacat, perusakan dan pencurian properti, dan tuntutan hukum tanggung jawab
pribadi.

d. Ganti Rugi (Indemnification)


Ganti rugi merupakan upaya penggantian kerugian yang diderita
tertanggung apabila terjadinya kerugian. Jadi, jika rumah Anda terjadi
kebakaran, kebijakan pemilik perusahaan asuransi harus mengganti kerugian
Anda sejumlah yang tertentu sesuai perjanjian.

3. Prinsip-prinsip Asuransi
Ada beberapa prinsip yang mendasari perjanjian kontrak asuransi. Secara
umum, prinsip-prinsip tersebut mendasari kontrak asuransi yang dibuat,
 5.15

meskipun dalam beberapa kasus tertentu, ada pengecualian-pengecualian


dalam pelaksanaan prinsip tersebut. Dalam kasus tertentu tersebut, prinsip
bisa jadi tidak dilaksanakan.

Adapun yang termasuk ke dalam prinsip-prinsip asuransi sebagai


berikut.

a. Principle of Indemnity
Prinsip tersebut mengatakan bahwa pihak yang mengasuransikan
(insured) tidak bisa memperoleh uang pertanggungan lebih dari kerugian
yang sebenarnya pada saat terjadi kejadian yang merugikan, berapa pun
asuransi yang dibeli. Sebagai contoh, misalkan terjadi kebakaran yang
menghabiskan bangunan yang diasuransikan. Kerugian tersebut bernilai
Rp1.000.000.000,-. Pihak yang mengasuransikan tidak bisa memperoleh
uang pertanggungan lebih besar dari Rp1.000.000.000,- kerugian tersebut.
Prinsip semacam itu bisa mengendalikan problem moral hazard. Asuransi
dalam hal ini dirancang untuk mengembalikan kondisi ke situasi sebelum
terjadinya kerugian (indemnity). Dengan prinsip semacam itu, kemungkinan
seseorang melakukan moral hazard (misal, sengaja membakar bangunan agar
asuransinya bisa dibayarkan), bisa dikurangi secara signifikan.
Prinsip lainnya yang juga penting dan berkaitan dengan prinsip
indemnity adalah kehadiran asuransi lain. Dalam hal, pihak yang
mengasuransikan (insured) tidak bisa memperoleh uang pertanggungan dari
lebih dari satu perusahaan asuransi. Jika ada dua perusahaan asuransi yang
terlibat, biasanya kedua perusahaan tersebut akan berbagi pertanggungan
tersebut.

b. Principle of Insurable Interest


Prinsip tersebut mengatakan bahwa asuransi didasarkan pada adanya
kepentingan yang diasuransikan. Pihak yang mengasuransikan harus bisa
menunjukkan hal tersebut pada waktu meminta uang pertanggungan. Sebagai
contoh, misalkan keluarga mengasuransikan jiwa ayah (karena sebagai
kepala keluarga). Jika ayah tersebut meninggal dunia maka ahli warisnya
berhak memperoleh uang pertanggungan misal Rp1.000.000.000,-. Keluarga
tersebut mempunyai kepentingan terhadap hidupnya bapak tersebut karena
jika bapak tersebut meninggal maka keluarga tersebut akan kehilangan
kesempatan memperoleh pendapatan (yang diperoleh bapak tersebut).
5.16 

Dengan kata lain, keluarga tersebut mempunyai kepentingan yang bisa


diasuransikan. Bukti kepemilikan kepentingan tersebut bisa diperlihatkan
melalui, misal hubungan keluarga (ahli waris adalah anak dari bapak
tersebut).
Untuk kasus yang lain sebagai berikut. Misal seseorang bertemu dengan
orang lain yang belum pernah dikenalnya, kemudian terlibat pembicaraan,
kemudian satu orang bersedia mengasuransikan dirinya atas nama orang yang
baru dikenalnya. Orang yang membeli asuransi tersebut meninggal esok
harinya. Dalam situasi tersebut, sangat mungkin prinsip insurable interest
tidak terpenuhi, sehingga klaim orang tersebut atas asuransi orang yang
meninggal bisa ditolak oleh perusahaan asuransi.
Bukti adanya kepentingan yang diasuransikan bisa ditunjukkan melalui
bukti kepemilikan, sewa atau lainnya. Sebagai contoh, seandainya saya
mempunyai gudang yang kemudian saya asuransikan. Kemudian, terjadi
kebakaran yang menghanguskan gudang tersebut. Saya sebagai pemilik bisa
menunjukkan prinsip insurable interest tersebut. Sebagai contoh, sebagai
pemilik, saya bisa menyewakan gudang tersebut sehingga saya bisa
memperoleh pendapatan tambahan. Tetapi karena gudang tersebut terbakar
habis maka kepentingan saya (atau kesempatan bisa menyewakan gudang
tersebut) menjadi hilang. Contoh lainnya adalah perusahaan yang
mengasuransikan key employee (pegawai kunci). Jika pegawai kunci tersebut
meninggal, perusahaan asuransi akan membayar sejumlah uang, yang bisa
dipakai oleh perusahaan untuk mencari tenaga lainnya yang kemampuannya
sama dengan yang meninggal tersebut.
Prinsip semacam itu cukup bermanfaat untuk mengurangi problem moral
hazard. Prinsip semacam itu secara efektif juga bisa menghalangi
penggunaan asuransi sebagai alat perjudian (gambling).

c. Principle of Subrogation
Prinsip subrogation mengatakan bahwa seseorang membeli asuransi,
maka perusahaan asuransi berhak atas kas yang akan diterima pihak yang
mengasuransikan dari pihak ketiga. Sebagai contoh, misal Wahyu
mengasuransikan pabriknya. Kemudian pabrik tersebut terbakar habis karena
PT X, perusahaan yang memasok bahan bakar ke pabrik tersebut, melakukan
tindakan yang ceroboh yang mengakibatkan kebakaran tersebut. Wahyu
kemudian menuntut ganti rugi ke PT X. Perusahaan asuransi berhak
menerima uang ganti rugi yang diberikan oleh PT X kepada Wahyu.
 5.17

Prinsip tersebut merupakan konsekuensi lanjutan dari prinsip indemnity.


Pihak yang mengasuransikan (insured) tidak bisa memperoleh ganti rugi dari
beberapa pihak sekaligus. Prinsip subrogasi juga menghalangi moral hazard
yang mungkin muncul. Sebagai contoh, Wahyu bisa berkomplot dengan
oknum dari PT X untuk membakar pabriknya. Setelah pabrik tersebut
terbakar, Wahyu bisa memperoleh uang lebih besar dari kerugian yang
sebenarnya, kemudian Wahyu bisa berbagi uang dengan oknum dari PT X
tersebut. Prinsip semacam itu bermanfaat untuk menurunkan premi asuransi.
Pada beberapa jenis asuransi (misal kecelakaan), kas yang diperoleh dari
pihak ketiga yang teledor (ceroboh, mengakibatkan kecelakaan) bisa cukup
signifikan. Kas masuk tersebut bisa dipakai oleh perusahaan asuransi untuk
mengurangi kerugiannya, yang mempunyai implikasi pada penurunan premi
yang dibebankan perusahaan asuransi tersebut. Alasan lain adalah prinsip
semacam itu menaruh orang yang teledor (ceroboh) sebagai pihak yang
bertanggung jawab atas kecerobohannya, dan karenanya harus menanggung
akibat dari perbuatannya tersebut.

d. Principle of Utmost Good Faith


Kontrak asuransi didasarkan pada kepercayaan bersama. Standar
kejujuran yang tinggi dipegang untuk kontrak asuransi. Jika terjadi
pelanggaran terhadap standar kejujuran tersebut, kontrak asuransi bisa
dibatalkan. Berikut ini contoh bagaimana standar kejujuran yang tinggi
tersebut diaplikasikan ke kontrak asuransi, melalui representasi, warranties,
penyembunyian, dan kesalahan.
1) Representasi
Representasi dalam hal ini adalah pernyataan yang dibuat oleh pemohon
asuransi (pembeli) sebelum polis asuransi dikeluarkan. Jika informasi
yang disampaikan oleh pemohon tersebut ternyata tidak benar, dan
ketidakjujuran tersebut material maka kontrak asuransi tersebut bisa
dibatalkan. Dalam hal ini, perusahaan asuransi tidak berkewajiban untuk
membayarkan uang pertanggungan seperti yang tertera pada kontrak
asuransi tersebut. Jika perusahaan asuransi tidak dengan cepat
membatalkan kontrak tersebut, bisa mengakibatkan hak perusahaan
asuransi untuk membatalkan kontrak tersebut menjadi hilang.
5.18 

2) Warranties
Waranti adalah klausul dalam kontrak asuransi yang mengatakan bahwa
sebelum perusahaan asuransi mempunyai kewajiban maka kondisi, fakta,
atau situasi tertentu yang memengaruhi risiko harus ada. Sebagai contoh,
perusahaan asuransi menjamin kebakaran bangunan dengan kondisi alat
pengaman api (detektor asap) dipasang pada gedung tersebut. Jika
ternyata pada bangunan tersebut tidak ada detektor asap maka perjanjian
kontrak asuransi bisa dibatalkan. Jika waranti dilanggar, perjanjian bisa
dibatalkan meskipun waranti tersebut barangkali tidak material.

3) Penyembunyian
Menyembunyikan informasi berarti diam (tidak memberitahukan) ketika
dia harus memberitahukan. Karena asuransi didasarkan pada prinsip
kepercayaan maka pemohon asuransi harus secara sukarela
memberitahukan informasi yang material, meskipun tidak ditanyakan.
Informasi penting harus disampaikan meskipun barangkali akan
berakibat ditolaknya asuransi atau meningkatnya premi asuransi.

4) Kesalahan
Jika kesalahan terjadi dalam kontrak, perbaikan bisa dilakukan
setelah polis asuransi dikeluarkan. Kesalahan dalam hal ini adalah
kesalahan yang dilakukan bersama, atau kesalahan yang diketahui oleh
pihak lain, meskipun tidak disebutkan pada waktu perjanjian dibuat.
Kesalahan dalam hal ini bukan kesalahan karena salah keputusan, tetapi
kesalahan yang bisa ditunjukkan bahwa perjanjian asuransi yang terjadi
bukan perjanjian yang seharusnya.
Sebagai ilustrasi, misalkan dalam kontrak asuransi seharusnya
seseorang yang membeli asuransi akan memperoleh pertanggungan
sebesar Rpl.000.000,- per bulan, selama 10 tahun mendatang, mulai
tahun kelima dari sekarang. Namun, petugas asuransi salah mengetik
sehingga tertulis Rp10.000.000,- per bulan. Kesalahan tersebut diketahui
lima tahun mendatang. Perusahaan asuransi berusaha memperbaiki
kesalahan tersebut, tetapi orang tersebut menolak. Ketika persoalan
tersebut dibawa ke pengadilan, pengadilan memutuskan bahwa
kesalahan tersebut dilakukan bersama (mutual mistakes). Perusahaan
asuransi salah mengetik. Orang tersebut melakukan kesalahan yaitu tidak
memperhatikan angka yang tertera, atau gagal untuk (tidak) mengatakan
 5.19

angka yang seharusnya (padahal barangkali dia tahu angka yang


seharusnya). Akhirnya, pengadilan memutuskan bahwa angka
Rpl.000.000,- adalah pertanggungan yang benar.
Kesalahan semacam itu berbeda dengan kesalahan karena keputusan
(judgment error). Misal dalam contoh di atas perusahaan asuransi
menggunakan model matematika tertentu untuk sampai pada keputusan
memberikan pertanggungan sebesar Rp10.000.000,-. Setelah polis ke
luar, mereka sadar bahwa model mereka salah. Seharusnya yang
dibayarkan adalah Rpl.000.000,-. Dalam situasi tersebut, kesalahan yang
terjadi bukan karena kesalahan bersama, tetapi kesalahan karena
pertimbangan (judgment) yang salah. Dalam situasi tersebut, perusahaan
asuransi yang akan menanggung kesalahan tersebut, dan tetap harus
membayar Rp10.000.000,- per bulan.

4. Manfaat Asuransi
Asuransi mempunyai banyak manfaat, antara lain:
a. Melindungi Risiko Investasi
Kemauan untuk menanggung risiko merupakan unsur fundamental
dalam perekonomian bebas. Bilamana suatu perusahaan berusaha untuk
memperoleh keuntungan dalam bidang usahanya maka kehadiran risiko dan
ketidakpastian tidak dapat dihindarkan. Asuransi mengambil alih risiko itu.
Karena asuransi menghilangkan/mengurangi risiko maka para usahawan
dimungkinkan dan didorong untuk mengonsentrasikan energi dan modal
dalam usaha-usaha yang kreatif.
Asuransi telah menjadi bagian yang esensial dari setiap perusahaan.
Investment banker misalnya, akan merasa lebih yakin penilaiannya terhadap
proyek-proyek tertentu apabila semua risiko proyek itu yang mungkin terjadi
telah dilindungi oleh asuransi.
Seperti halnya risiko yang dikaitkan dengan individu-individu maka
usaha-usaha untuk mencari rasa aman (tanpa menanggung risiko) pun akan
menghalangi kegiatan usaha yang mungkin dapat memberikan keuntungan
besar. Orang tidak akan pernah berpikir untuk memasuki suatu proyek
industri baru atau menanamkan sejumlah besar uang mereka dalam
pembelian bahan baku, apabila sebelumnya tidak dilindungi oleh asuransi
yang memadai. Dalam praktiknya, sebelum gedung/pabrik dibangun, terlebih
dahulu pengembang akan merundingkan program asuransi untuk melindungi
pelaksanaan kegiatannya dari hari ke hari.
5.20 

Sejumlah besar dana yang diinvestasikan dalam sebuah kapal serta


barang-barang muatannya akan menjadikan transportasi sebagai suatu
transaksi usaha yang sederhana, apabila risiko yang mungkin ditimbulkan
oleh bahaya-bahaya di laut telah ditransfer melalui secarik kertas kecil yang
disebut polis asuransi. Itu hanya sekadar contoh. Jumlah dan jenis polis
asuransi yang digunakan untuk menutup risiko usaha sangat banyak. Dengan
demikian, perusahaan-perusahaan asuransi yang tugas utamanya adalah
memberikan perlindungan kepada perusahaan-perusahaan lain telah menjadi
suatu institusi ekonomi yang mempunyai peranan yang tidak kecil. Tanpa
asuransi, kemajuan ekonomi yang ada sekarang ini mustahil tercapai. Tanpa
perlindungan asuransi, mustahil orang bisa mendarat di permukaan bulan,
mustahil orang-orang bisa mengarungi ruang luar angkasa, mustahil
Indonesia bisa meluncurkan satelit komunikasi, dan seterusnya.

b. Sumber Dana Investasi


Pembangunan ekonomi memerlukan dukungan investasi dalam jumlah
memadai yang pelaksanaannya harus berdasarkan pada kemampuan sendiri.
Oleh karena itu, diperlukan usaha keras untuk mengerahkan dana masyarakat
melalui lembaga keuangan bank dan nonbank. Usaha perasuransian sebagai
salah satu lembaga keuangan nonbank yang menghimpun dana masyarakat,
semakin penting peranannya sebagai sumber modal untuk investasi di
berbagai bidang.
Dalam perjalanan hidupnya, perusahaan-perusahaan asuransi mampu
menghimpun dana dalam jumlah yang tidak kecil. Penginvestasian kembali
dana-dana tersebut merupakan sumber modal yang sangat berarti dalam
mempercepat laju perkembangan ekonomi.
Mengingat bahwa akumulasi dana dalam perusahaan-perusahaan
asuransi pada umumnya berbentuk reserve (cadangan) maka investasi dalam
surat berharga jangka panjang seperti obligasi dan saham dapat dibenarkan.
Oleh karena itu, wajar investasi itu dilakukan pada perusahaan yang
usahanya di berbagai bidang, misalnya perkapalan, pertambangan, termasuk
deposito pada bank.

c. Melengkapi Persyaratan Kredit


Kreditor lebih percaya pada perusahaan yang risiko kegiatan usahanya
diasuransikan. Pemberi kredit tidak hanya tertarik dengan keadaan
perusahaan serta kekayaannya yang ada saat ini, tetapi juga sejauh mana
 5.21

perusahaan tersebut telah melindungi diri dari kejadian-kejadian yang tidak


terduga di masa depan. Cara untuk memperoleh perlindungan tersebut adalah
dengan memiliki polis asuransi.
Dalam hubungannya dengan pinjaman dari bank, sering kali salah satu
informasi yang dibutuhkan, selain laporan keuangan perusahaan, adalah
berkenaan dengan jumlah penutupan asuransi yang memadai sebelum kredit
dapat diberikan. Demikian pula halnya apabila keseluruhan harga secara
tunai yang sisa pembayarannya ditutupi dengan hipotek maka dia akan
diminta untuk mengasuransikan semua hartanya sehingga cukup untuk
menutupi bunga atas hipotek tersebut.

d. Mengurangi Kekhawatiran
Sebagaimana telah dijelaskan di atas, fungsi primer dari asuransi adalah
mengurangi kekhawatiran akibat ketidakpastian. Perusahaan asuransi tidak
kuasa mencegah terjadinya kerugian-kerugian tak terduga. Jadi, perusahaan
asuransi tidaklah mengurangi ketidakpastian terjadinya penyimpangan yang
tak diharapkan itu. Misalnya, perusahaan asuransi tidak akan dapat mencegah
badai, kecelakaan mobil, kematian, atau sakit. Akan tetapi, perusahaan
asuransi dapat mengurangi ketidakpastian beban ekonomi dari kerugian yang
tidak pasti itu. Jika seorang pemilik rumah mengasuransikan rumahnya
terhadap kerugian kebakaran, rumah itu masih mungkin terbakar. Tetapi
pemilik rumah itu dapat terbebas dari kekhawatiran, karena ia tahu bahwa
kerugian itu akan ditanggung oleh perusahaan asuransi. Ketenteraman hati
yang diberikan oleh asuransi inilah salah satu jasa utama yang diterima
tertanggung bila ia telah membayar premi asuransi.
Bila seseorang telah membayar premi asuransi, mereka terbebas dari
kekhawatiran kerugian besar dengan memikul suatu kerugian kecil (dalam
hal ini berupa premi yang telah dibayar). Kerugian kecil itu sesungguhnya
merupakan bagian yang dipikulnya untuk kerugian kelompok itu. Jadi,
dengan membayar premi, ia memperoleh kepastian biaya kemungkinan
kerugian. Jika tidak ada asuransi, maka mereka yang menghadapi risiko tidak
akan dapat meramalkan apakah mereka akan tertimpa kerugian besar,
kerugian kecil atau tidak. Oleh karena itu, mereka tidak akan sanggup
meramalkan biayanya.
Dengan dapat ditentukannya biaya kerugian, asuransi mengurangi beban
risiko yang dihadapi para pengusaha. Hal itu merangsang kegiatan ekonomi
di banyak bidang yang risikonya besar sehingga menghambat kegiatan
5.22 

ekonomi tersebut. Pada umumnya, semakin besar risiko suatu bisnis, semakin
tinggi diperlukan laba. Dengan mengurangi ketidakpastian usaha tersebut,
maka asuransi menurunkan tingkat laba yang dibutuhkan itu. Ini dengan
sendirinya secara tidak langsung mendatangkan keuntungan bagi seluruh
masyarakat dengan bertambah besarnya lowongan, lebih tingginya produksi,
dan lebih rendahnya harga.

e. Mengurangi Biaya Modal


Dalam rangka menarik modal ke dalam perusahaan-perusahaan yang
menanggung biaya besar, maka tingkat pengembalian (return) atas modal
yang telah diinvestasikan atau yang akan diinvestasikan pun harus cukup
besar. Tingkat risiko dan pengembalian modal berkaitan satu sama lain dan
tidak dapat dipisahkan. Prinsip ini mewujudkan dirinya dalam bidang
investasi. Misalnya, obligasi-obligasi yang dikeluarkan oleh pemerintah,
yang risikonya dapat ditekan sampai tingkat yang minimum, memberikan
tingkat pengembalian modal yang lebih rendah dibandingkan dengan
tingkatan pengembalian modal yang diberikan oleh perusahaan-perusahaan
swasta. Karena memang kenyataannya risiko yang dihadapi oleh perusahaan-
perusahaan swasta tersebut jauh lebih besar daripada risiko milik pemerintah.
Dengan demikian, dalam dunia usaha yang beban risikonya tidak dapat
dialihkan kepada pihak lain, maka pihak-pihak penanam modal yang telah
bersedia menanggung risiko atas modal yang diinvestasikan tersebut akan
menetapkan biaya modal yang lebih tinggi.

f. Menjamin Kestabilan Perusahaan


Perusahaan-perusahaan dewasa ini menyadari arti penting asuransi
sebagai salah satu faktor yang menciptakan goodwill antara kelompok
pimpinan dan karyawan. Perusahaan-perusahaan tersebut telah menyediakan
polis secara berkelompok untuk para karyawan tertentu dengan cara
perusahaan membayar keseluruhan atau sebagian dari premi yang telah
ditetapkan.
Polis tersebut ditulis sedemikian rupa untuk menekankan nilai dari
karyawan-karyawan yang telah mengabdi cukup lama dalam perusahaan.
Adanya usaha seperti itu dari pihak perusahaan dapat merupakan stabilisator
jalannya roda perusahaan.
 5.23

g. Dapat Meratakan Keuntungan


Asumsikan, misalnya suatu perusahaan cukup kuat untuk menanggung
sendiri semua risiko kerugian yang mungkin dideritanya. Hal itu berarti
perusahaan harus dapat menentukan berapa jumlah kerugian tak terduga yang
diperkirakan akan terjadi pada masa-masa yang akan datang.
Dalam dunia usaha yang penuh dengan persaingan, kerugian-kerugian
yang ditimbulkan oleh kemungkinan bahaya di masa yang akan datang tidak
dapat ikut diperhitungkan sebagai salah satu komponen harga pokok barang
yang dijual. Selanjutnya komponen harga pokok tersebut tidak dibebankan
kepada konsumen. Jika komponen harga pokok tersebut dibebankan kepada
konsumen, konsumen akan beralih kepada perusahaan lain yang harganya
tidak mengalami perubahan. Kejadian seperti itu mungkin pula menimpa
perusahaan yang mempunyai hak monopoli. Dengan adanya peningkatan
harga yang disebabkan penambahan biaya atas kemungkinan kerugian tak
terduga, jumlah permintaan akan turun kecuali apabila barang tersebut sangat
tidak elastis.
Dengan berusaha menentukan biaya-biaya "kebetulan" yang mungkin
dialami pada masa yang akan datang melalui program asuransi, pihak
perusahaan akan dapat mempertimbangkan atau memperhitungkan biaya
tersebut sebagai salah satu elemen dari total biaya untuk produk yang
dijualnya. Dengan demikian, secara singkat dapat dikatakan bahwa asuransi
dapat meratakan jumlah keuntungan yang diperoleh dari tahun ke tahun.

h. Dapat Menyediakan Layanan Profesional


Dunia asuransi dewasa ini sudah semakin banyak yang bergerak di
bidang usaha yang bersifat teknis, lebih-lebih dengan adanya perkembangan
pesat dalam bidang teknologi. Usaha-usaha untuk memberikan bantuan
teknis baik kepada individu maupun perusahaan-perusahaan sudah semakin
disadari oleh perusahaan asuransi. Hal itu dilakukan agar perusahaan-
perusahaan tersebut dapat melakukan operasinya dengan baik dan efisien.
Di samping itu, kita melihat semakin banyaknya sekolah yang didirikan
untuk mendidik para ahli yang dibutuhkan oleh perusahaan asuransi. Selain
menerima lulusan dari sekolah asuransi, perusahaan asuransi juga mendorong
karyawan-karyawan yang potensial untuk mengikuti program serupa.
Lembaga-lembaga pendidikan tertentu dalam kerja samanya dengan
perusahaan-perusahaan asuransi berusaha menyediakan sejumlah besar
bidang pendidikan dan latihan yang memilih asuransi sebagai karier dalam
5.24 

hidupnya. Di samping memberikan pendidikan dalam bidang-bidang yang


sudah sangat terspesialisasi, lembaga-lembaga tersebut juga menyediakan
bidang studi yang lain sebagai tambahan pengetahuan yang dianggap sangat
diperlukan, misalnya bidang ekonomi, keuangan, pemerintahan, sosiologi,
dan hukum.
Jasa para ahli yang telah bekerja dalam perusahaan asuransi akan
dinikmati oleh tertanggung tanpa adanya bayaran tambahan selain dari premi
yang harus mereka bayar. Tidak seperti halnya bidang profesi lain, seperti
pengacara, dokter, konsultan, dan ahli-ahli lainnya yang harus dibayar atas
jasa yang mereka berikan. Jasa-jasa yang diberikan oleh tenaga ahli dari
perusahaan asuransi tidak dibayar oleh tertanggung, tetapi dibayar oleh
perusahaan asuransi tempat mereka bekerja. Tenaga-tenaga ahli tersebut
adalah karyawan dari perusahaan asuransi. Oleh karena itu, apa pun yang
mereka lakukan bagi pihak tertanggung merupakan pelayanan dari
perusahaan asuransi.

i. Mendorong Usaha Pencegahan Kerugian


Dewasa ini perusahaan-perusahaan asuransi banyak melakukan usaha
yang sifatnya mendorong perusahaan tertanggung untuk melindungi diri dari
bahaya yang dapat menimbulkan kerugian. Perusahaan-perusahaan yang
bergerak dalam berbagai bidang usaha menyadari bahwa keberhasilan yang
dicapai sangat tergantung pada kemampuan mereka untuk memberikan
perlindungan dengan biaya yang cukup wajar. Oleh karena itu, mereka
sendiri secara sadar dan sistematis bekerja sama untuk menghilangkan atau
memperkecil kemungkinan yang dapat menimbulkan kerugian.
Sebagai contoh kita dapat melihat bahwa perusahaan asuransi kebakaran
menyarankan penginstalasian alat-alat pengamanan, seperti alat pemadam
kebakaran baik di kantor, rumah, ataupun di gedung-gedung bioskop.
Perusahaan asuransi kebakaran menyarankan cara penginstalasian air pada
gedung-gedung yang besar yang sedang dibangun, menyarankan untuk
konstruksi bangunan yang lebih aman, serta memberikan pinjaman untuk
perbaikan bangunan-bangunan dengan tingkat bunga yang pantas. Dorongan-
dorongan yang pada dasarnya untuk menghemat premi asuransi ini
merupakan perangsang untuk tercapainya perlindungan terhadap kerugian.
Contoh lain liability insurance yang melakukan inspeksi secara rutin atas
harta kekayaan yang diasuransikan dan menyarankan untuk menghilangkan
hal-hal yang dapat memperbesar kemungkinan timbulnya bahaya. Selain itu,
 5.25

asuransi tanggung jawab mengecek apakah alat-alat pengaman masih bekerja


secara baik dan lain-lain.

j. Membantu Pemeliharaan Kesehatan


Usaha lain yang sangat erat hubungannya dengan usaha-usaha yang
dilakukan untuk menghindari atau memperkecil penyebab timbulnya
kerugian adalah kampanye yang dilakukan oleh perusahaan asuransi jiwa
kepada para pemegang polis khususnya dan masyarakat luas pada umumnya.
Misalnya dalam hal bantuan pada kecelakaan pertama, higiene, sanitasi, gizi,
dan usaha-usaha lain untuk mencegah timbulnya penyakit. Ada pun
perusahaan-perusahaan asuransi jiwa yang melakukan pengecekan kesehatan
secara berkala kepada para pemegang polis dengan harapan untuk dapat
mendeteksi penyakit lebih dini serta mengadakan pengobatan bilamana perlu.
Kontribusi perusahaan asuransi jiwa demi peningkatan kesehatan
masyarakat tidak terkira nilainya. Contoh yang paling konkret dari hal ini
misalnya Life Insurance Medical Research Fund di USA yang didukung oleh
perusahaan-perusahaan asuransi membantu orang-orang yang bergerak dalam
bidang medis yang kekurangan dana untuk dapat melakukan penelitian. Para
ahli penelitian tersebut dikenal sebagai Life Insurance Research Fellow.

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut ini.
1) Pahamilah kembali materi yang telah dijelaskan dan cobalah jelaskan
kembali pengertian asuransi dari berbagai sudut pandang ilmu.
2) Telusuri kembali pemahaman Saudara tentang risiko-risiko yang dapat
diasuransikan.
3) Jelaskan karakteristik asuransi.
4) Jelaskan prinsip-prinsip asuransi.
5) Jelaskan manfaat asuransi.

Petunjuk Jawaban Latihan

Guna dapat menjajaki kembali pengetahuan Anda tentang asuransi,


sebaiknya Anda pahami terlebih dahulu inti dari tiap konsep menurut
5.26 

pandangan masing-masing ilmu. Sehingga Anda pasti akan dapat mengambil


intisari dari pandangan yang dijelaskan masing-masing ilmu. Pahami kembali
mengenai risiko-risiko yang dapat diasuransikan, karakteristik asuransi dan
manfaat dari asuransi.

Pengertian asuransi dapat dilihat dari sudut pandang manajer risiko,


individu dan masyarakat. Pengertian asuransi juga dapat dilihat dari
sudut pandang berbagi ilmu, antara lain: Ekonomi, Hukum, Administrasi
Bisnis, Sosial, Matematika, dan Keuangan. Masing-masing sudut
pandang menjelaskan pengertian asuransi dari perspektif yang berbeda-
beda.
Menurut perusahaan asuransi, tidak semua risiko dapat
diasuransikan. Tipe-tipe risiko yang dapat diasuransikan, antara lain:
(a) kerugian karena risiko bisa ditentukan dan diukur, (b) risiko yang
mempunyai kemiripan dan banyak, (c) kerugian harus terjadi karena
ketidaksengajaan atau karena kecelakaan, (d) kerugian yang tidak
diakibatkan oleh bencana, (e) kerugian yang besar, dan (f) probabilitas
terjadinya kerugian tidak terlalu tinggi.
Asuransi memiliki karakteristik dasar yang harus dimiliki, antara
lain: pooling of losses, payment of fortuitous losses, risk transfer, dan
indemnification. Selain karakteristik tersebut asuransi harus memiliki
prinsip-prinsip, antara lain principle of indemnity, principle of insurable
interest, principle of subrogation, dan principle of utmost good faith.
Manfaat asuransi antara lain: (a) melindungi risiko investasi,
(b) sumber dana investasi, (c) melengkapi persyaratan kredit,
(d) mengurangi kekhawatiran, (e) mengurangi biaya modal,
(f) menjamin kestabilan perusahaan, (g) dapat meratakan keuntungan,
(h) dapat menyediakan layanan profesional, (i) mendorong usaha
pencegahan kerugian, dan (j) membantu pemeliharaan kesehatan.
 5.27

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat.

1) Pihak penanggung yang berjanji akan membayar sejumlah uang kepada


pihak tertanggung secara sekaligus atau berangsur-angsur produk inti
disebut….
A. insure
B. insured
C. accident
D. interest

2) Pernyataan berikut ini berkaitan dengan pengertian asuransi, kecuali....


A. pihak yang berhak atas penggantian kerugian disebut tertanggung
B. pihak yang bersedia mengganti kerugian disebut penanggung
C. pembayaran yang diterima penanggung disebut premi
D. kontrak asuransi disebut eksposure

3) Risiko yang dapat diasuransikan adalah….


A. risiko kerugian bisnis selama periode depresi
B. kerugian karena informasi rahasia bocor ke pesaing
C. kerusakan oleh angin topan
D. Kerugian perdagangan di Bursa Saham

4) Berikut ini karakteristik risiko yang layak diasuransikan, kecuali.…


A. kerugian besar
B. disengaja
C. mirip satu sama lain
D. bisa ditentukan dan diukur

5) Seseorang yang membeli asuransi, maka perusahaan asuransi berhak atas


kas yang akan diterima pihak yang mengasuransikan dari pihak ketiga.
Prinsip tersebut dinamakan.…
A. principle of insurable interest
B. principle of indemnitye
C. principle of subrogation
D. principle of utmost good faith
5.28 

6) Asuransi didasarkan pada adanya kepentingan yang diasuransikan,


prinsip ini disebut…
A. principle of insurable interest
B. principle of indemnity
C. principle of subrogation
D. principle of utmost good faith

7) Sebuah kerugian yang tidak disengaja adalah salah satu kejadian yang
tak terduga dan terjadi sebagai akibat dari suatu kebetulan. Dengan kata
lain, kerugian tidak dilakukan dengan disengaja, hal ini disebut…
A. pooling of losses
B. payment of fortuitous losses
C. risk transfer
D. indemnification

8) Jika rumah Anda terjadi kebakaran, kebijakan pemilik perusahaan


asuransi harus mengganti kerugian Anda sejumlah yang tertentu sesuai
perjanjian...
A. pooling of losses
B. payment of fortuitous losses
C. risk transfer
D. indemnification

9) Pernyataan yang dibuat oleh pemohon asuransi (pembeli) sebelum polis


asuransi dikeluarkan disebut...
A. representasi
B. warranties
C. penyembunyian
D. kesalahan.

10) Klausul dalam kontrak asuransi yang mengatakan bahwa sebelum


perusahaan asuransi mempunyai kewajiban, maka kondisi, fakta, atau
situasi tertentu yang memengaruhi risiko harus ada, disebut...
A. representasi
B. warranties
C. penyembunyian
D. kesalahan
 5.29

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.30 

Jenis Asuransi

suransi merupakan istilah generik yang luas, meliputi seluruh lembaga


yang menangani risiko melalui metode pembagian dan pengalihan
risiko. Asuransi dapat dibedakan dalam beberapa golongan tertentu
berdasarkan bahaya (peril) yang dipertanggungkan atau sifat-sifat
programnya. Namun, secara garis besar, asuransi dibedakan secara
fundamental antara asuransi sosial dan asuransi privat.
Asuransi sosial dan asuransi privat terdapat perbedaan yang sangat
prinsip dilihat dari kepesertaan, pesertanya, kemanfaatan, pembiayaan, dan
penyelenggara asuransinya. Berikut perbedaan antara asuransi sosial dan
asuransi privat adalah:

Hal yang
No Asuransi Privat Asuransi Sosial
diperbandingkan
Wajib, diatur dengan
Sukarela, diatur dengan
1 Kepesertaan peraturan perundang-
perjanjian dalam polis
undangan
Setiap individu yang bekerja
Setiap individu yang mampu
2 Peserta memperoleh penghasilan
membayar premi
(karyawan)
Perlindungan dasar untuk
Sesuai permintaan dan
3 Kemanfaatan menjaga harkat dan martabat
kemampuan tertanggung
manusia
Iuran dan kemanfaatan tidak
Besar premi sesuai dengan
selalu proporsional,
uang pertanggungan yang
4 Pembiayaan menekankan kecukupan
dikehendaki (individual
jaminan dasar (social
equity
adequacy
Perusahaan asuransi, dengan Badan usaha negara tertentu
5 Penyelenggara kebebasan memilih oleh yang dibentuk khusus,
tertanggung dengan "monopoli"

A. ASURANSI SOSIAL (SOCIAL INSURANCE)

Asuransi sosial bersifat wajib (compulsory), dan program-programnya


ditentukan dengan undang-undang sehingga tidak dikenal adanya perjanjian
 5.31

berupa polis. Tujuan utama asuransi sosial adalah memberikan perlindungan


dasar bagi masyarakat secara merata.
Asuransi sosial menggunakan mekanisme asuransi untuk mengalihkan
dan membagi risiko, tetapi dengan kualifikasi tertentu yaitu dengan maksud
untuk mencapai tujuan sosial. Asuransi sosial dilandasi atas pengertian
bahwa di dalam perekonomian terdapat individu-individu yang menghadapi
risiko-risiko fundamental yang tidak mampu mereka tangani sendiri;
sedangkan terjadinya kerugian akibat risiko itu akan menurunkan atau
menghilangkan sumber penghidupannya. Oleh karena itu, pemerintah dan
masyarakat harus memberikan perlindungannya.
Pada dasarnya, jaminan perlindungan bagi mereka yang tidak mampu
untuk mendapatkannya sendiri adalah melalui dua pendekatan utama yaitu
bantuan sosial dan asuransi sosial. Bantuan sosial memberikan santunan
(kemanfaatan) yang bersumber dari anggaran belanja negara kepada mereka
yang terbukti membutuhkannya tetapi tidak mampu memenuhinya. Asuransi
sosial memberikan kemanfaatan yang dibiayai dari iuran mereka sendiri
kepada mereka yang mengalami kerugian sebagai haknya.

Perbedaan antara kedua program ini sebagai berikut:


Hal yang
No Bantuan Sosial Asuransi Sosial
dipertandingkan
1 Kemanfaatan Pelayanan medis, santunan Pelayanan medis,
(benefits) moneter, bantuan barang santunan moneter
(benefits in kind) (cash benefits)
2 Syarat mendapat Tidak mampu memenuhi Kepesertaan dalam
manfaat sendiri (means/needs test) program (as a matter
(eligibility) of right)
3 Penerima manfaat Setiap individu sebagai Setiap peserta program
penduduk (universal), (membership), yaitu
seperti: korban bencana karyawan dan
alam, lanjut usia, yatim keluarganya
piatu, korban narkotika,
penganggur
4 Pembiayaan Anggaran belanja negara Iuran dari karyawan
(APBN) dan pengusaha
5 Penyelenggara Kementerian Sosial Lembaga atau badan
usaha khusus

Oleh karena sifat-sifat kekhususannya, maka asuransi sosial sering


dikenal dengan sebutan lain seperti jaminan sosial (social security). Hal itu
5.32 

disebabkan karena bentuk-bentuk program asuransi sosial sering nyaris


memenuhi kriteria asuransi, seperti pensiun atau tabungan hari tua (provident
fund) yang tidak atau sedikit mengandung risiko karena hari tua cepat atau
lambat pasti akan terjadi. Demikian juga pemeliharaan kesehatan tidak selalu
memberikan kemanfaatan sebagai ganti rugi (idemnify) dari biaya perawatan,
tetapi berupa pelayanan medis yang sulit ditentukan nilai moneternya.
Prinsip-prinsip dalam asuransi sosial, meliputi:
1) Bersifat wajib dengan kepesertaan yang berkelanjutan secara otomatis
(selama penduduk dan angkatan kerja terus bertambah) maka syarat
equity sangat diperlunak, dan diartikan sebagai pemerataan perlindungan
bagi mereka dengan penghasilan rendah. Dengan demikian, asuransi
sosial dapat menekankan kecukupan manfaat bagi mereka yang lebih
membutuhkan (social adequacy).
2) Melakukan prakiraan mengenai kewajiban-kewajibannya di masa depan.
Namun, sifatnya wajib dan kepesertaannya berkelanjutan berdasarkan
undang-undang maka cadangannya tidak perlu disediakan secara penuh.
Dalam hal ini, kesehatan aktuaria tetap terjamin karena kesinambungan
iuran akan selalu dapat menutup kewajiban-kewajibannya di masa
datang.
Bagaimanapun, asuransi pada hakikatnya menyangkut pengalihan dan
pengumpulan serta pembagian risiko, dan asuransi sosial juga mengandung
hakikat tersebut.

B. ASURANSI PRIVAT (PRIVATE INSURANCE)

Asuransi privat terdiri dari program-program asuransi sukarela


(voluntary) yang tersedia bagi individu sebagai alat perlindungan dirinya
terhadap kemungkinan kerugian yang diakibatkan karena suatu risiko. Sifat
khusus asuransi privat adalah sukarela, dan pengalihan risiko umumnya
dilakukan melalui perjanjian berupa polis.
Prinsip-prinsip asuransi privat meliputi:
1. Terdapat hubungan langsung dan proporsional antara biaya (premi) dan
kemanfaatan (uang pertanggungan). Hubungan ini harus ada karena sifat
kepesertaannya sukarela, sehingga masing-masing tertanggung pada
hakikatnya secara proporsional harus dapat membiayai
pertanggungannya sendiri. Selain itu, untuk mencegah persaingan sengit
melalui diskon premi yang membahayakan baik penanggung maupun
 5.33

tertanggung karena ketidakcukupan dana, peraturan perundang-


undangan mensyaratkan individual equity ini.
2. Memperhatikan kesehatan aktuaria (actuarially sound) dengan
senantiasa mengukur probabilitas kerugian dengan derajat ketepatan
yang tinggi dan memelihara cadangan yang cukup untuk memenuhi
kewajiban di masa depan. Hal itu juga disebabkan karena sifat
kesukarelaan asuransi privat yang tidak menjamin perkembangan peserta
di masa depan, sehingga masing-masing tertanggung perlu
mempersiapkan cadangan sendiri untuk kemungkinan terjadinya
kontingensi.

Asuransi privat terdiri atas program-program asuransi yang tersedia bagi


individu-individu sebagai perlindungan terhadap kerugian finansial. Pada
pokoknya, asuransi privat dibagi dalam dua golongan utama yaitu asuransi
personal dan asuransi umum.

1. Asuransi Personal (Personal Insurance)


Asuransi personal berkaitan langsung dengan individu. Risiko yang bisa
diasuransikan adalah risiko yang timbul dari kejadian yang bisa mengganggu
pendapatan dari seseorang. Asuransi personal fokus pada kemampuan untuk
memperoleh properti (kekayaan) di masa mendatang dari seseorang.
Dalam bidang personal coverage, risiko yang dipertanggungkan adalah
kemungkinan terganggunya pendapatan yang diterima oleh seorang individu
yang disebabkan oleh beberapa peril. Pada umumnya, asuransi ini
diselenggarakan oleh perusahaan asuransi jiwa dan sebagian oleh asuransi
kerugian.
Ada 4 (empat) macam peril yang ditutup dalam personal coverage ini,
yaitu:
a. Kematian;
b. kecelakaan dan sakit;
c. pengangguran; dan
d. karena umur tua.

Perusahaan-perusahaan asuransi swasta cenderung untuk


mengkhususkan diri dalam dua peril yang pertama, sedangkan perusahaan
asuransi milik negara pada dua peril yang terakhir dengan program asuransi
sosial. Sekalipun demikian, asuransi pemerintah juga menawarkan sejumlah
5.34 

program atas masing-masing peril di atas, sementara perusahaan asuransi


swasta tidak memberikan program atas pengangguran dan hanya sejumlah
kecil (terbatas) program atas hari tua melalui unsur penabungan (saving
feature) dalam polis asuransi jiwa.
Di bawah ini adalah asuransi yang mengcover asuransi personal, antara
lain:
a. Asuransi Jiwa (Life Insurance)
Sifat dasar asuransi jiwa adalah proteksi terhadap kerugian finansial
akibat hilangnya sumber penghasilan/nafkah yang disebabkan oleh kematian
sang pencari nafkah, maupun dirinya mencapai usia lanjut. Kematian sang
pencari nafkah diartikan sebagai kematian yang terjadi pada pencari nafkah
pada saat masih bekerja dan mendapat penghasilan untuk memenuhi
kebutuhan hidup bagi diri dan keluarganya. Oleh karena itu, kematiannya
akan mengakibatkan kerugian finansial bagi keluarga yang ditinggalkan.
Di lain pihak, kehidupan usia lanjut diartikan sebagai kehidupan dengan
umur di atas masa kerja sehingga yang bersangkutan telah diberhentikan dari
pekerjaan dan penghasilannya. Kehidupan usia lanjut dianggap
mengakibatkan kerugian finansial karena yang bersangkutan tidak lagi
memiliki kemampuan atau sumber penghasilan untuk memenuhi kebutuhan
hidupnya.
Contoh: asuransi jiwa adalah asuransi kematian untuk menanggulangi
kematian prematur, dan anuitas (dengan pembayaran berkala atau pensiun)
serta endomen (pembayaran sekaligus) untuk menanggulangi kehidupan
terlalu panjang.
Perbedaan yang esensial antara asuransi jiwa dan asuransi lainnya yang
dirancang terutama untuk melindungi terhadap suatu peril tertentu adalah
bahwa asuransi jiwa mempunyai fungsi tambahan yaitu fungsi akumulasi
(tabungan), kecuali asuransi jiwa berjangka. Sebagian premi yang telah
dibayarkan untuk asuransi jiwa oleh tertanggung merupakan suatu akumulasi
pembayaran yang pada akhirnya dapat merupakan dana investasi yang akan
diserahkan oleh pihak penanggung kepada pihak tertanggung atau ahli waris.
Jadi, peranan ganda dari asuransi jiwa adalah perlindungan/proteksi dan
investasi atau tabungan.
Kontrak asuransi jiwa tidak tepat bila dikatakan sebagai suatu kontrak
indemnity, sebab penanggung akan membayarkan penuh, tanpa
memperhatikan berapa kerugian nyata yang terjadi. Jadi, dalam bisnis
asuransi jiwa pada umumnya tidak memerlukan jasa "penilai kerugian" (loss
 5.35

adjuster). Kecuali perusahaan asuransi jiwa menenggarai adanya suatu


indikasi kecurangan atau itikad tidak baik dari tertanggung atau wakilnya atas
terjadinya sebuah klaim.
Walaupun dari kegunaan asuransi jiwa adalah untuk perlindungan
terhadap nilai kehidupan, asuransi jiwa mempunyai kegunaan tambahan.
Asuransi jiwa dipakai untuk mengikat dan mengakumulasikan aset
(kekayaan) sebagai suatu cara untuk memindahkan kepemilikan dan dalam
hubungannya dengan pendirian suatu trust.
Semua bentuk asuransi, kecuali asuransi jiwa, terjadinya sebuah risiko
yang dapat menimbulkan kerugian keuangan bila terjadi. Dalam asuransi
jiwa, sebuah risiko itu adalah kematian yang bersifat universal dan pasti
(keniscayaan), karena setiap orang pasti suatu ketika akan mati (kecuali
untuk asuransi jiwa berjangka yang berperiode singkat). Unsur yang tidak
pasti di sini adalah waktu yaitu kapan kematian itu terjadi, di mana dan
bagaimana terjadinya.
Berdasarkan teori statistik, bagi segolongan besar penanggung dapat
memperkirakan jumlah "harapan kematian" dalam golongan tersebut.
Penanggung memang tidak dapat memperkirakan siapa yang akan mati.
Tetapi penanggung dapat memperkirakan berapa banyak (prosentase) orang
dalam grup umum itu yang akan mati dalam suatu waktu tertentu. Kunci dari
kesanggupan penanggung dalam mengurangi ketidakpastian adalah
penggunaan the law of large numbers, dan statistik induktif.
Karena tidak ada jaminan bahwa tingkat kematian akan dapat mengikuti
harapan dalam tahun tertentu maka penanggung akan menarik premi lebih
dari yang mereka butuhkan untuk membayar klaim yang diperkirakan itu.
Lagi pula penanggung harus menambah suatu beban biaya (loading) pada
biaya mortalitas untuk mendapatkan dana yang cukup untuk membayar
biaya-biaya operasi perusahaan.
Oleh sebab itu, perusahaan asuransi akan membebani (mengenakan)
nasabah dengan biaya premi lebih dengan memperhitungkan biaya beban
mortalitas, operasional, suku bunga, dan marjin keuntungan bagi pemegang
saham (investor). Dana yang terkumpul akan diinvestasikan. Jadi, premi
asuransi diperkirakan berdasarkan atas faktor berikut ini:
Mortalitas:
1) Suku bunga;
2) Pendapatan dari investasi.
5.36 

Penanggung mengharapkan kejadian mortalitas akan lebih kecil dari


mortalitas yang terdapat dalam daftar. Suatu usaha dilakukan untuk
mempertahankan biaya sampai jumlah yang diduga dalam perhitungan tarif
dan tingkat bunga tidak mengalami gejolak.
Asuransi jiwa terdiri atas beberapa produk. Masing-masing jenis produk
memiliki manfaat yang berbeda-beda guna melayani berbagai macam
kebutuhan dan kemampuan nasabah. Produk tersebut antara lain:
(a) Asuransi Jiwa Berjangka (Term Life)
Ciri khas Asuransi Berjangka terletak pada proteksi maksimum
dengan preminya yang relatif rendah. Sebab itu jenis produk ini
menarik bagi calon tertanggung yang mempunyai kebutuhan
asuransi yang besar namun daya belinya terbatas. Asuransi ini cocok
untuk:
(1) Calon pemegang polis yang ingin memproteksi masa depan
anaknya;
(2) Calon pemegang polis yang baru meniti karir.
(b) Asuransi Jiwa Seumur Hidup (Whole Life)
Ciri khas Asuransi Jiwa Seumur Hidup adalah jenis dasar Asuransi
Jiwa permanen yang memberi proteksi asuransi seumur hidup bagi
seseorang. Asuransi ini cocok untuk:
(1) Calon pemegang polis yang ingin memiliki proteksi jiwa
sekaligus menghasilkan dana tabungan yang dapat dipakai
untuk kebutuhan darurat;
(2) Calon pemegang polis yang membutuhkan proteksi penghasilan
permanen (biaya tagihan rumah sakit);
(3) Calon pemegang polis yang ingin mendapat sejumlah
pertumbuhan modal investasinya.
(c) Asuransi Jiwa Dwiguna (Endowment)
Ciri khas Asuransi Jiwa Dwiguna adalah proteksi yang memberikan
jumlah uang pertanggungan saat tertanggung meninggal dalam
periode tertentu dan sekaligus memberikan seluruh uang
pertanggungan jika ia masih hidup pada masa akhir pertanggungan.
Karena memberikan dua manfaat inilah, asuransi ini disebut
dwiguna. Produk ini berguna bagi calon pemegang polis yang ingin
tertanggung terlindung dari dampak keuangan karena kematian dini.
Asuransi ini cocok untuk:
 5.37

(1) Calon pemegang polis yang memerlukan dana bagi pendidikan


anak;
(2) Calon pemegang polis yang ingin memiliki sejumlah dana
untuk kebutuhan di masa depan;
(3) Calon pemegang polis yang ingin memiliki dana pensiun.
(d) Asuransi Jiwa Unit Link, terdiri atas:
(1) Asuransi Jiwa Unit Link Single (Premi Tunggal)
Ciri khas Asuransi Jiwa Unit Link Single adalah premi yang
dibayarkan secara sekaligus atau lump sum. Biasanya premi
tunggal diinginkan oleh calon pemegang polis yang ingin
berinvestasi jangka panjang. Asuransi ini cocok untuk:
(i) Calon pemegang polis yang suka berinvestasi jangka
panjang;
(ii) Calon pemegang polis yang memiliki kelebihan uang (idle
money) dan bermaksud meningkatkan kekayaannya.
(2) Asuransi Jiwa Unit Link Regular (Premi Berkala)
Ciri khas Asuransi Jiwa Unit Link Regular adalah juga
merupakan investasi jangka panjang, di mana di dalam polis
diatur cara pembayarannya, yaitu dilakukan secara berkala atau
reguler. Unit dibeli begitu premi diterima. Asuransi ini cocok
untuk:
(i) Calon pemegang polis yang lebih memilih untuk bermain
di proteksi;
(ii) Calon pemegang polis yang suka bermain di investasi
tetapi tetap ingin diproteksi;
(iii) Calon pemegang polis yang masih bekerja dan ingin
menyiapkan tabungan.

b. Asuransi Kesehatan (Health Insurance)


Asuransi kesehatan adalah sebuah jenis produk asuransi yang secara
khusus menjamin biaya kesehatan atau perawatan para anggota asuransi
tersebut jika mereka jatuh sakit atau mengalami kecelakaan. Secara garis
besar ada dua jenis perawatan yang ditawarkan perusahaan-perusahaan
asuransi, yaitu rawat inap (in-patient treatment) dan rawat jalan (out-
patient treatment).
5.38 

1) In-Patient Treatment
Jaminan pokok yang diberikan untuk mengganti biaya pengobatan
akibat musibah penyakit yang memerlukan perawatan/menginap di
rumah sakit, sesuai dengan ketentuan yang berlaku pada kondisi
polis, baik diambil secara perorangan ataupun grup besar, dan dapat
diambil secara tunggal tanpa mengambil jaminan tambahan.
Prosedur klaim bisa cashless (kartu) di provider ataupun
reimbursement (bayar lebih dahulu).

2) Out-Patient Treatment
Jaminan yang diberikan untuk mengganti biaya pengobatan akibat
musibah penyakit yang tidak memerlukan perawatan di rumah
sakit/menginap/opname (berobat jalan saja). Prosedur klaim bisa
provider (kartu) ataupun reimbursement (bayar lebih dahulu). Ada
beberapa out-patient treatment yang bisa dijamin, antara lain:
(a) Jaminan Gigi (Teeth)
Jaminan yang diberikan untuk membayar biaya pengobatan
akibat kerusakan gigi karena kecelakaan atau penyakit.
(b) Jaminan Kaca Mata (Glasses)
Jaminan yang diberikan untuk membeli kaca mata (rangka dan
lensa) karena perubahan kondisi mata, akibat kecelakaan,
penyakit atau menurunnya kemampuan mata akibat usia.
(c) Jaminan Persalinan (Maternity)
Jaminan yang diberikan untuk melakukan persalinan
(melahirkan) baik secara normal/alami maupun dengan cara
cesar/operasi akibat bayi sungsang (bukan karena diinginkan
atau direncanakan). Biasanya jaminan ini berlaku hingga
persalinan anak ke-2.

Beberapa perusahaan asuransi kerugian dan asuransi jiwa telah


memasarkan pula program-program asuransi kesehatan dengan
berbagai macam varian yang berbeda. Pada umumnya perusahaan
asuransi yang menyelenggarakan program asuransi kesehatan
bekerja sama dengan provider rumah sakit baik secara langsung
maupun melalui institusi perantara sebagai asisten manajemen
jaringan rumah sakit.
 5.39

Asuransi kesehatan memberikan jaminan kepada tertanggung


untuk mengganti setiap biaya pengobatan, bila tertanggung
menderita suatu penyakit/sakit berdasarkan program yang disepakati
untuk penggantian:
(a) Biaya Perawatan di Rumah Sakit;
(b) Biaya Pembedahan;
(c) Obat-obatan.

Pada suatu perusahaan/institusi asuransi kesehatan dapat


bermanfaat sebagai berikut.
(a) Untuk stabilisasi anggaran dan kesehatan baik individu ataupun
perusahaan;
(b) Untuk mengontrol penggunaan dana kesehatan intern/extern
baik perorangan ataupun perusahaan;
(c) Untuk mengurangi pekerjaan administrasi;
(d) Sebagai sumber data kesehatan karyawan yang terorganisir dan
tersentralisasi.

Berikut ini adalah risiko yang tidak dijamin dalam asuransi


kesehatan:
(a) AIDS dan ARC (AIDS Related Complex);
(b) Perawatan atau pengobatan yang tidak perlu dibayar atau
dengan sendirinya yang dapat dibayar oleh asuransi atau
santunan lain yang menjamin tertanggung;
(c) Biaya telekomunikasi dan angkutan/transportasi;
(d) Gangguan yang timbul sebagai akibat dari tindakan KB secara
pembedahan, mekanis (spiral) atau kimiawi (pil) atau perawatan
sehubungan dengan kemandulan;
(e) Kelainan bawaan yang diketahui sebelum tertanggung mulai
dimasukkan dalam polis;
(f) Pembedahan dan pengobatan perawatan untuk mempercantik
diri (kosmetik);
(g) Pemeriksaan refraksi mata untuk kepentingan kacamata, alat
bantu pendengaran, kacamata, dan resep untuk keperluan
tersebut, kecuali yang diperlukan sebagai akibat dari suatu
kecelakaan yang terjadi selama tertanggung dijamin dalam polis
ini;
5.40 

(h) Pengobatan dan perawatan gigi, kecuali yang diperlukan


sebagai akibat dari suatu kecelakaan terhadap gigi sehat yang
terjadi di dalam masa tertanggung dijamin;
(i) Penyakit pada anak yang baru lahir yang diidapnya sebelum
atau selama proses kelahiran atau yang timbul dalam 14 hari
pertama setelah dilahirkan;
(j) Cidera atau penyakit yang timbul akibat dari penggunaan
minuman keras, narkotika, atau obat-obatan sejenis;
(k) Cidera atau penyakit yang timbul akibat dari tugas pekerjaan
dengan risiko lebih tinggi dari pekerja kasar;
(l) Radiasi ion, atau pencemaran oleh radio aktif dari bahan bakar
atau sampah nuklir dari proses pembelahan atom atau dari
senjata nuklir.

2. Asuransi Umum (General Insurance)


Asuransi umum adalah bentuk-bentuk asuransi yang dimaksudkan untuk
memberikan perlindungan terhadap kerugian akibat kerusakan atau
kehilangan properti, dan kerugian akibat kewajiban hukum. Asuransi umum
dibedakan antara (1) asuransi properti, termasuk asuransi kebakaran, asuransi
pengangkutan laut, asuransi harta benda, dan (2) asuransi liabilitas, yang
meliputi asuransi terhadap tuntutan atau kewajiban hukum seperti
penggunaan kendaraan bermotor, pemilikan rumah, pengusahaan pabrik, dan
konstruksi bangunan.

a. Asuransi Kebakaran (Fire Insurance)


Meningkatnya kesadaran masyarakat akan perlindungan aset-aset
pribadi maupun perusahaan saat ini memberikan efek positif terhadap
meningkatnya permintaan polis asuransi kebakaran. Pengertian
kebakaran adalah sesuatu yang terbakar, sifatnya tiba-tiba atau
merupakan suatu kecelakaan atau tidak dapat diduga terlebih dahulu.
Di lndonesia, asuransi kebakaran ini mengacu kepada Polis
Standard Asuransi Kebakaran Indonesia (PSAKI). Barang-barang yang
dapat dipertanggungkan dalam asuransi kebakaran adalah bangunan
rumah tinggal, kantor-kantor, gedung-gedung, rumah sakit, hotel,
pertokoan, ruang pameran, pabrik, gudang dan bangunan lainnya, berikut
peralatan atau perabot yang berada di dalamnya, mesin, instalasi, stok
 5.41

barang (barang jadi, setengah jadi dan bahan baku produksi), dan lain-
lain.
Asuransi kebakaran dimaksudkan untuk memberi ganti rugi
(indemnity) kerugian karena kerusakan atau kehancuran bangunan dan
properti lainnya akibat kebakaran, halilintar, angin topan, peledakan,
serta sejumlah bahaya lainnya. Pertanggungan dapat dilakukan baik
untuk kerugian langsung (kerugian nyata yang ditunjukkan oleh
kerusakan harta benda) maupun kerugian tidak langsung (kerugian
penghasilan dan/atau biaya yang disebabkan oleh kehilangan
penggunaan milik yang dipertanggungkan). Jadi, asuransi ini tidak hanya
menyangkut risiko kebakaran, tetapi juga risiko-risiko lain sehingga bisa
meliputi perlindungan semua risiko (all risk coverage).
Risiko yang termasuk dalam pertanggungan ini adalah risiko
terjadinya kerusakan dan/atau kerugian harta benda dan/atau kepentingan
yang dipertanggungkan yang disebabkan oleh:
1) Kebakaran, yang terjadi karena api sendiri, tidak berhati-hati,
kesalahan atau kejahatan pelayan sendiri, tetangga, musuh,
perampok, dan lain-lain apa pun juga sebutannya, atau karena sebab-
sebab kebakaran lain yang tidak diketahui. Termasuk akibat
kebakaran yang terjadi karena kebakaran benda lain yang
berdekatan seperti kerusakan atau kekurangan harta benda dan atau
kepentingan yang dipertanggungkan karena air atau alat-alat lain
yang dipergunakan untuk menahan atau memadamkan kebakaran.
Demikian juga kerugian yang disebabkan oleh dimusnahkannya
seluruh atau sebagian barang-barang yang dipertanggungkan atas
perintah pihak berwajib, untuk menghindarkan menyalanya
kebakaran itu;
2) Petir;
3) Peledakan yaitu segala macam ledakan terkecuali yang disebabkan
oleh tenaga nuklir. Ledakan adalah pelepasan tenaga secara tiba-tiba
yang disebabkan oleh mengembangnya gas dan uap. Meledaknya
suatu bejana (ketel, uap, pipa, dan sebagainya) dapat dianggap
ledakan jika dinding-dinding bejana itu robek terbuka sedemikian
rupa, sehingga terjadi keseimbangan tekanan secara tiba-tiba di
dalam maupun di luar bejana. Jika ledakan itu terjadi di dalam
bejana sebagai akibat reaksi kimia maka setiap kerugian pada bejana
tersebut dapat diberikan ganti rugi sekalipun dinding-dinding bejana
5.42 

tersebut tidak robek terbuka. Kerugian yang disebabkan oleh


rendahnya tekanan tidak dijamin oleh polis. Kerugian pada mesin
pembakar atau pada bagian tombol sakelar listrik akibat timbulnya
tekanan gas, tidak dijamin. Apabila terhadap risiko peledakan
ditutup juga pertanggungan dengan polis jenis lain yang khusus
untuk itu maka penanggung hanya menanggung kerugian akibat
peledakan sepanjang hal tersebut tidak ditanggung oleh polis jenis
lain;
4) Kejatuhan pesawat terbang, yaitu benturan fisik antara pesawat
terbang dan/atau benda yang jatuh dari pesawat terbang dengan
harta dan/atau kepentingan yang dipertanggungkan atau dengan
bangunan yang berisikan harta benda yang dipertanggungkan;
5) Akibat asap yang di timbulkan selama kebakaran menimbulkan
kerugian terhadap barang yang diasuransikan, atau
dipertanggungkan dalam asuransi kebakaran.

Dalam asuransi kebakaran (Polis Standar Asuransi Kebakaran


Indonesia/ PSAKI) ada beberapa pengecualian yaitu berikut ini.
1) Risiko yang tidak dijamin: kerusakan/kerugian yang disebabkan
oleh hal-hal berikut ini:
(a) Kebakaran atau peledakan yang disebabkan dari suatu cacat,
kebusukan sendiri atau yang langsung ditimbulkan dari sifat dan
macam barang itu sendiri.
(b) Perang, penyerbuan, aksi musuh asing, permusuhan, atau
kegiatan yang menyerupai suasana perang, perang saudara,
pemberontakan, pergolakan sipil (huru-hara), dan semacamnya.
(c) Kerusuhan, pemogokan, akibat perbuatan jahat, tertabrak
kendaraan, asap, gempa bumi, letusan gunung berapi, banjir,
genangan air, angin topan, badai, kerusakan karena air, biaya-
biaya pembersihan, gangguan usaha akibat kebakaran, kecuali
ada penutupan khusus untuk itu.
(d) Reaksi nuklir, radiasi nuklir atau pencemaran radioaktif tanpa
memandang apakah itu terjadi di dalam atau di luar bangunan.
2) Harta benda atau barang yang tidak dijamin:
(a) Emas, batu permata, barang seni, surat-surat berharga, naskah-
naskah, gambar-gambar, pola-pola.
(b) Segala macam dokumen, catatan-catatan sistem komputer.
 5.43

Pertanggungan kebakaran ini dapat diperluas dengan jaminan


kerugian atau kerusakan objek yang dipertanggungkan sebagai akibat
antara lain dari:
(a) gempa bumi, letusan gunung berapi dan tsunami;
(b) kerusuhan, pemogokan, dan akibat perbuatan jahat;
(c) angin topan, badai, banjir, dan kerusakan akibat air;
(d) teroris dan sabotase;
(e) tertabrak kendaraan;
(f) ongkos pembersihan puing-puing;
(g) terbakar sendiri (self combustion);
(h) arus pendek (electrial short circuit);
(i) tanah longsor.

Besar kecilnya tarif premi untuk pertanggungan ini ditentukan oleh


beberapa faktor sebagai berikut.
(a) konstruksi bangunan;
(b) penggunaan bangunan tersebut (okupasi);
(c) jumlah lantai;
(d) situasi sekitar bangunan;
(e) fasilitas alat pemadam kebakaran yang tersedia;
(f) konstruksi dan okupasi dari bangunan yang berdampingan;
(g) jenis bahan baku utama dan pendukung yang digunakan untuk
menunjang proses produksi;
(h) jenis mesin dan peralatan yang dipergunakan dalam proses produksi.

b. Asuransi Pengangkutan Laut


Asuransi pengangkutan laut (marine linsurance) memberikan
perlindungan terhadap kerugian finansial karena kerusakan atau
kehancuran properti akibat pengangkutan. Asuransi ini semula hanya
menyangkut risiko pengangkutan laut tetapi kemudian berkembang ke
pengangkutan darat, sungai, dan antar-pulau. Asuransi pengangkutan ini
kemudian dibedakan antara asuransi pengangkutan samudra (ocean
marine) dan asuransi pengangkutan barang (inland marine).
Asuransi pengangkutan samudra menyangkut semua jenis kapal
samudra dan muatan barang (cargo). Pertanggungannya dapat diperluas
menyangkut asuransi atas tuntutan terhadap pemilik kapal, dan asuransi
5.44 

atas kargo dari gudang ke gudang, jadi termasuk risiko bongkar muat
barang.
Asuransi pengangkutan barang merupakan perkembangan lebih
lanjut dari asuransi pengangkutan laut, dan dapat meliputi:
(a) ekspor dan impor, yang menyangkut pengangkutan laut;
(b) pengangkutan domestik, yang menyangkut pengangkutan kereta api,
kendaraan bermotor (truk), atau kapal di sungai dan antarpulau;
(c) peralatan transportasi seperti jembatan, terowongan, pipa, dan
transmisi.

c. Asuransi Kendaraan Bermotor (Automobile Insurance)


Seiring dengan tingginya pertumbuhan penjualan kendaraan
bermotor di Indonesia yang dikarenakan meningkatnya daya beli
masyarakat untuk mendapatkan kendaraan baru, dan adanya kemudahan
melalui fasilitas perbankan dan leasing mengakibatkan permintaan akan
asuransi kendaraan bermotor semakin meningkat setiap tahunnya. Di sisi
lain tingkat kecelakaan dan pencurian atas kendaraan setiap tahunnya
meningkat, yang berdampak pada peningkatan pembelian polis asuransi
kendaraan bermotor.
Data menunjukkan bahwa angka kecelakaan setiap tahunnya terus
bertambah hal ini banyak diakibatkan oleh sarana jalan yang tidak
memadai (jalan rusak, sempit dan lain-lain), kondisi kendaraan yang
sudah tidak laik jalan serta kelalaian pengemudi untuk menaati peraturan
lalu lintas. Di sisi lain kasus pencurian juga banyak terjadi pada
kendaraan-kendaraan yang memiliki peralatan nonstandard yang mahal
dan beragam seperti televisi, radio tape, kaca spion. Kejadian-kejadian
ini akan memberikan kerugian finansial yang tidak sedikit bagi pemilik
kendaraan bermotor.
Asuransi Kendaraan Bermotor adalah suatu pertanggungan yang
memberikan perlindungan kepada pemilik kendaraan bermotor, atau
yang berkepentingan terhadap kerugian yang timbul secara fisik pada
kendaraan bermotor, serta kerugian akibat tuntutan hukum yang harus
dibayar oleh pemilik atau pemegang kendaraan bermotor terhadap pihak
ke tiga (yang mengalami kerugian akibat kesalahan pemilik kendaraan).
Asuransi kendaraan bermotor memberikan perlindungan terhadap
berbagai jenis kerugian akibat pemakaian kendaraan bermotor yaitu
 5.45

1) Kewajiban atau tuntutan hukum dari pihak ketiga (third party


liability) yang tertabrak mobil tertanggung, baik berupa biaya
perawatan atau santunan cacat atau kematian bagi jiwa maupun
kerusakan harta benda.
2) Kerugian akibat pencurian atau kerusakan kendaraan bermotor
tertanggung karena berbagai sebab, antar lain sebagai berikut ini.
a) Tabrakan, benturan, terbalik, atau tergelincir di jalan atau
sedang di parkir.
b) Niat jahat dari orang-orang, kecuali keluarga atau orang-orang
yang bekerja pada tertanggung.
c) Pencurian atau pencurian dengan kekerasan.
d) Kerugian/kerusakan seperti disebut di atas, yang terjadi selama
kendaraan tersebut diangkut dengan alat pengangkut lain yang
telah mendapat izin terlebih dahulu.
e) Kebakaran dari bangunan atau kendaraan yang berdekatan.
f) Kendaraan tersebut terbakar karena api yang berasal dari
kendaraan itu sendiri.
g) Letusan mesin atau peledakan ketel uap.

Adapun kepentingan yang dapat dipertanggungkan kepada


perusahaan asuransi meliputi:
1) Segala macam jenis kendaraan bermotor yang memperoleh izin
dikemudikan di jalan raya (mobil dan motor).
2) Peralatan tambahan yang terdapat dalam kendaraan bermotor
tersebut (misalnya tape, radio, AC, TV, lampu kabut, dan
sebagainya).
3) Tanggung jawab menurut hukum terhadap pihak III.

Ada beberapa hal yang dikecualikan dalam pertanggungan, antara


lain berikut ini.
1) Kerugian keuangan, kehilangan upah, berkurangnya nilai sebagai
akibat tidak dapat dipergunakannya kendaraan tersebut karena
kecelakaan.
2) Pencurian alat-alat/perkakas tambahan non standard, kecuali atas
alat-alat tersebut dimintakan penutupannya dan ditegaskan dalam
polis.
3) Kerusakan/kerugian yang diakibatkan:
5.46 

a) karena kendaraan tersebut digunakan untuk perlombaan karena


kelebihan muatan;
b) karena kendaraan tersebut dikemudikan oleh orang yang tidak
memiliki SIM, mabuk, atau melewati jalan yang terlarang,
c) akibat gejala geologi, meteorologi, perang, huru-hara, serta
pemberontakan dalam negeri.
4) Akibat barang-barang yang diangkut atau dibongkar ke/dari
kendaraan bermotor tersebut.
5) Reaksi atom, kesalahan konstruksi, aus atau sifat kekurangan/cacat
dari kendaraan bermotor itu sendiri.
6) Kerusakan/kerugian khusus untuk alat-alat berat diatur tersendiri.

Jenis kendaraan bermotor yang bisa diasuransikan antara lain:


1) Jenis kendaraan bermotor pengangkut penumpang seperti sedan,
jeep, station wagon digunakan pribadi, dinas, atau disewakan
kepada orang lain.
2) Jenis kendaraan bermotor pengangkut penumpang seperti bus,
kendaraan pariwisata baik digunakan sendiri atau disewakan dengan
jumlah penumpang kurang dari 10 atau lebih.
3) Jenis kendaraan bermotor pengangkut barang dengan klasifikasi
daya angkut tertentu.
4) Jenis kendaraan bermotor roda dua.

d. Asuransi Liabilitas
Asuransi liabilitas (liability insurance) menyangkut perlindungan
terhadap berbagai kewajiban atau tuntutan akibat pemilikan atau
penggunaan milik atau properti seperti pabrik, konstruksi bangunan,
distribusi produk. Pemilikan atau penggunaan properti tersebut dapat
dianggap merugikan pihak ketiga seperti pabrik yang mengeluarkan
limbah yang mengotori lingkungan.

e. Asuransi Kredit (Credit Insurance)


Asuransi kredit merupakan bentuk pertanggungan yang khusus
untuk melindungi tertanggung terhadap kerugian akibat
ketidakmampuan tertanggung untuk menagih piutangnya dari debitur
atau pembeli atau pelanggan. Pertanggungan ini biasanya dibatasi
dengan menggunakan deductible (ditanggung oleh tertanggung sendiri)
 5.47

sebesar cadangan piutang ragu-ragu (reserve for bad debts), dan syarat
bahwa tertanggung ikut menanggung sebagian dari setiap kerugian
dengan penanggung.

Pada umumnya asuransi kredit tidak menjamin:


1) asuransi hire purchase business atau yang lebih tepat adalah bisnis
perbankan;
2) pembelian kredit kepada individual members of the general public.

Contoh penjualan koran, susu, dan lain-lain ketika pembayarannya


pada akhir bulan. Hal ini umumnya dikecualikan karena sulit mengakses
risikonya dan relatif kecil dan tidak praktis untuk menilai credit
worthness setiap langganan.
Asuransi kredit tidak pernah memberikan proteksi 100% loss,
selalu ada co-insurer dari tertanggung sehingga selalu ada ke hati-
hatian pemberian kredit, juga minimizing losses of effecting recoveries.
Untuk menghindari customer yang mempunyai record bad debt losses,
dan juga menghindari premi yang besar, dandeductible excess dapat
diberikan. Ini juga menghindari biaya-biaya administrasi untuk
tertanggung dan penanggung.

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Coba Anda jelaskan perbedaan asuransi sosial dan asuransi privat.
2) Tidak semua peril dapat di cover oleh asuransi. Jelaskan peril-peril yang
dapat di cover dalam personal coverge.

Petunjuk Jawaban Latihan

Agar anda dapat mengerjakan latihan pertama ini dengan baik, yang
pertama Anda harus memahami pengertian masing-masing asuransi baik
asuransi sosial maupun asuransi privat
5.48 

Untuk latihan kedua, ada 4 (empat) macam peril yang dapat ditutup oleh
personal coverage yaitu kematian, kecelakaan dan sakit, pengangguran dan
umur tua.

Secara garis besar, asuransi dibedakan secara fundamental antara


asuransi sosial dan asuransi privat. Asuransi sosial bersifat wajib
(compulsory), dan program-programnya ditentukan dengan undang-
undang sehingga tidak dikenal adanya perjanjian berupa polis. Asuransi
privat terdiri atas program-program asuransi sukarela (voluntary) yang
tersedia bagi individu sebagai alat perlindungan dirinya terhadap
kemungkinan kerugian yang diakibatkan karena suatu risiko.
Pada pokoknya, asuransi privat dibagi dalam dua golongan utama
yaitu asuransi personal dan asuransi umum. Asuransi personal berkaitan
langsung dengan individu. Risiko yang bisa diasuransikan dalam
asuransi personal adalah risiko yang timbul dari kejadian yang bisa
mengganggu pendapatan dari seseorang. Ada 4 (empat) macam peril
yang dapat ditutup dalam personal coverage ini yaitu kematian,
kecelakaan dan sakit, pengangguran, dan karena umur tua. Asuransi
yang dapat mengcover asuransi personal adalah asuransi jiwa dan
asuransi kesehatan.
Asuransi umum adalah bentuk-bentuk asuransi yang dimaksudkan
untuk memberikan perlindungan terhadap kerugian akibat kerusakan
atau kehilangan properti, dan kerugian akibat kewajiban hukum.
Asuransi umum dibedakan antara asuransi properti dan asuransi
liabilitas.

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat.

1) Berikut ini adalah pernyataan yang berkaitan dengan asuransi sosial,


kecuali...
A. terdapat hubungan langsung dan proporsional antara biaya (premi)
dan kemanfaatan (uang pertanggungan)
B. bersifat wajib dengan kepesertaan yang berkelanjutan secara
otomatis
 5.49

C. Melakukan prakiraan mengenai kewajiban-kewajibannya di masa


depan
D. dapat menekankan kecukupan manfaat bagi mereka yang lebih
membutuhkan (social adequacy).

2) Peril yang dapat ditutupi oleh asuransi swasta adalah sebagai berikut
ini, kecuali…
A. kematian
B. kecelakaan
C. sakit
D. pengangguran

3) Bantuan sosial berbeda dengan asuransi sosial. Di bawah ini yang


merupakan ciri-ciri dari bantuan sosial, kecuali...
A. setiap individu sebagai penduduk (universal), seperti: korban
bencana alam, lanjut usia, yatim piatu, korban narkotika,
penganggur dapat menerima manfaat.
B. pembiayaan berasal dari anggaran belanja negara (APBN)
C. syarat mendapat manfaat tidak mampu memenuhi sendiri
(means/needs test)
D. pembiayaan berasal dari iuran karyawan dan pengusaha

4) Sistem kepesertaan dalam asuransi sosial sifatnya…


A. sukarela
B. berdasarkan iuran
C. hanya yang memiliki polis
D. wajib

5) Macam-macam peril yang dapat ditutup dalam personal coverage,


kecuali...
A. kematian
B. kebangkrutan
C. kecelakaan diri
D. pengangguran

6) Besar kecilnya premi dalam asuransi jiwa ditentukan oleh beberapa


faktor, kecuali...
A. jenis penyakit
B. moralitas
C. suku bunga
D. pendapatan dari investasi
5.50 

7) Produk asuransi jiwa yang menekankan pada proteksi maksimum dengan


preminya yang relatif rendah adalah…
A. asuransi jiwa seumur hidup
B. asuransi jiwa dwiguna
C. asuransi jiwa berjangka
D. asuransi jiwa unit link

8) Asuransi jiwa yang memberikan jumlah uang pertanggungan saat


tertanggung meninggal dalam periode tertentu dan sekaligus
memberikan seluruh uang pertanggungan jika ia masih hidup pada masa
akhir pertanggungan adalah...
A. asuransi jiwa seumur hidup
B. asuransi jiwa dwiguna
C. asuransi jiwa berjangka
D. asuransi jiwa unit link

9) Berikut ini adalah jaminan yang diberikan untuk mengganti biaya


pengobatan akibat musibah penyakit yang tidak memerlukan perawatan
di rumah sakit, kecuali…
A. jaminan gigi
B. jaminan kaca mata
C. jaminan persalinan
D. jaminan AIDS

10) Kerugian akibat pencurian atau kerusakan kendaraan bermotor


tertanggung dalam asuransi kendaraan bermotor karena berbagai sebab
berikut ini, kecuali...
A. tabrakan, benturan, terbalik, atau tergelincir di jalan atau sedang di
parkir
B. pencurian atau pencurian dengan kekerasan
C. niat jahat dari keluarga atau orang-orang yang bekerja pada
tertanggung
D. kebakaran dari bangunan atau kendaraan yang berdekatan
 5.51

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.52 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A 1) A
2) D 2) D
3) C 3) D
4) B 4) D
5) C 5) B
6) A 6) A
7) B 7) C
8) C 8) D
9) A 9) D
10) B 10) C
 5.53

Glosarium

Peril = Peristiwa-peristiwa yang apabila terjadi dapat


menimbulkan kerugian/loss
Insured = pihak tertanggung yang berjanji untuk membayar
sejumlah uang premi kepada pihak penanggung
secara sekaligus atau berangsur-angsur.
Insure = pihak penanggung yang berjanji akan membayar
sejumlah uang kepada pihak tertanggung secara
sekaligus atau berangsur-angsur
Accident = suatu peristiwa yang tidak tentu dan tidak
diketahui sebelumnya.
Interest = kepentingan yang mungkin akan mengalami
kerugian karena peristiwa yang tidak tentu.
5.54 

Daftar Pustaka

Abbas Salim. 2007. Asuransi dan Manajemen Risiko. Jakarta: PT Raja


Grafindo Persada.

Asosiasi Perusahaan Pialang dan Reasuransi Indonesia. 2013. Percuma


Berasuransi Bila Klaimnya tidak Dibayar. Jakarta: APPARIND.

Herman Darmawi. 2004. Manajemen Asuransi. Jakarta: Penerbit Bumi


Aksara.

Nisrina Muthohari. 2012. Membeli dan Menjual Asuransi. Yogyakarta: Buku


Pintar.

Redja, George E. 2011. Principles of Risik Management and Insurance. New


Jersey: Pearson Eduction, Inc.

Robert Tampubolon. 2004. Risk Management Manajemen Risiko Pendekatan


Kualitatif untuk Bank Komersial. Jakarta: Penerbit PT Elex Media
Komputindo.

Senatanoe Kertonegoro. 1996. Manajemen Risiko dan Asuransi. Jakarta: PT


Toko Gunung Agung.
Fungsi Operasional
Perusahaan Asuransi
Dr. Suryanto, S.E., M.Si.

odul sebelumnya telah menjelaskan gambaran secara umum tentang


pengantar asuransi maka dalam modul ini akan dipelajari fungsi-fungsi
yang unik dari mekanisme operasional perusahaan asuransi. Pada umumnya,
perusahaan asuransi beroperasi dengan cara yang sama dengan jenis
perusahaan lainnya. Namun demikian, sifat transaksi asuransi yang
memerlukan fungsi-fungsi khusus tertentu maka di bidang ini akan terdapat
fungsi yang hanya dilakukan perusahaan asuransi.
Walaupun terdapat perbedaan-perbedaan tertentu antara asuransi jiwa
dan perusahaan asuransi kerugian, namun kegiatan khusus utama semua
perusahaan asuransi dapat digolongkan sebagai berikut.
1. Penetapan tarif (rate making).
2. Memilih dan mengelompokkan risiko (underwriting).
3. Produksi (production).
4. Penetapan kerugian (claim sttlement).
5. Asuransi kembali (reinsurance).
6. Investasi (investment).

Fungsi yang pertama berkaitan dengan penetapan tarif asuransi. Tarif


asuransi merupakan pedoman untuk menentukan premi asuransi. Premi
asuransi akan ditawarkan kepada calon nasabah oleh para agen asuransi.
Tidak semua risiko dapat ditanggung perusahaan asuransi. Fungsi
underwriting diperlukan agar perusahaan asuransi dapat memprediksi risiko-
risiko yang akan terjadi.
Fungsi produksi berkaitan dengan bagaimana perusahaan asuransi dapat
menjual polis kepada nasabahnya. Fungsi ini berkaitan dengan kinerja bagian
pemasaran perusahaan asuransi.
Fungsi penetapan kerugian berkaitan dengan aktivitas perusahaan dalam
mengelola klaim dari nasabah. Fungsi ini membutuhkan ketelitian dari pihak
6.2 

perusahaan agar klaim yang diajukan nasabah benar-benar sesuai dengan


ketentuan yang telah disepakati. Di sisi lain, fungsi ini juga berkaitan dengan
kecepatan perusahaan dalam menangani klaim yang diajukan nasabah agar
tidak berbelit-belit.
Perusahaan asuransi memerlukan modal yang besar sebab perusahaan
asuransi tidak bisa beroperasi secara kecil-kecilan. Walaupun demikian,
kemampuan sesuatu perusahaan dalam menghadapi klaim terhadap suatu
risiko sangat terbatas. Untuk mengatasi keterbatasan itu perusahaan asuransi
memerlukan kerja sama di antara perusahaan asuransi dalam bentuk
reasuransi.
Fungsi terakhir dari fungsi operasional ini adalah berkaitan dengan
fungsi investasi. Fungsi ini berkaitan dengan dana yang diperoleh dari hasil
penjualan polis asuransi harus diinvestasikan agar perusahaan dapat
memperoleh keuntungan (return). Return tersebut merupakan dana yang
yang akan dipergunakan untuk menutupi klaim dari nasabah dan keuntungan
bagi perusahaan.
Setelah mempelajari materi pokok bahasan ini diharapkan Anda mampu
mengidentifikasi dan menganalisis tentang:
1. proses penetapan tarif asuransi;
2. peran underwriting;
3. fungsi produksi;
4. pengertian penetapan kerugian;
5. pengertian reasuransi;
6. fungsi investasi.

Agar Anda dapat berhasil menguasai modul ini dengan baik dan
mencapai kompetensi sebagaimana yang diharapkan dalam tujuan
instruksional khusus, sebaiknya Anda ikuti petunjuk belajar di bawah ini.
1. Pahami terlebih dahulu kompetensi yang diharapkan dari Anda dalam
mempelajari modul ini. Kompetensi tersebut jelas ada dalam tujuan
instruksional khusus.
2. Selanjutnya dengan tetap mengingat kompetensi yang diharapkan,
bacalah dengan seksama konsep-konsep yang disajikan dan ambil inti
dari konsep tersebut.
3. Cobalah masuk pada soal-soal latihan dan tes formatif yang tersedia.
Jawablah soal-soal tersebut tanpa melihat kunci jawaban yang tersedia di
akhir modul ini.
 6.3

4. Akhirnya, nilailah kemampuan daya serap Anda terhadap materi yang


telah Anda pelajari. Jika belum memenuhi harapan, pelajarilah kembali
bagian soal yang belum sepenuhnya Anda kuasai dengan baik.
6.4 

Tarif Asuransi

A. PENGERTIAN TARIF ASURANSI

Tarif asuransi merupakan suatu harga satuan dari suatu kontrak asuransi
tertentu, untuk orang tertentu, terhadap kerugian tertentu, dan digunakan
untuk masa tertentu pula. Dari definisi tersebut dapat kita katakan bahwa tarif
asuransi terdiri atas beberapa unsur yaitu:
1. harga satuan;
2. digunakan terhadap orang tertentu;
3. kerugian tertentu;
4. masa tertentu.

Harga itu sebagaimana harga produk barang berwujud merupakan fungsi


dari biaya produksi. Sungguh pun begitu tidak seperti industri lainnya, dalam
industri asuransi, biaya produksi belum diketahui pada saat kontrak dibuat
(pada saat penetapan harga) dan belum diketahui sampai saat polis yang
bersangkutan habis masa berlakunya.
Pembuatan tarif berkisar pada value judgement sampai kepada highly
scientific. Value judgement, umpamanya dalam menghitung premi pada
asuransi laut yaitu berdasar kepada pengalaman-pengalaman saja. Sedangkan
yang menggunakan scientific ialah pada asuransi jiwa, ketika banyak
menggunakan rumus-rumus matematika dan statistik (mortality table).
Pada asuransi laut, tarif asuransi tidak diumumkan karena tidak ada
standarisasi untuk menghitung tarif berdasar kepada pengalaman-pengalaman
yang telah lalu. Di samping itu, tidak kita temui rumus-rumus tertentu seperti
kita dapati pada waktu menghitung mortality dalam asuransi jiwa.
Tarif terjadi berdasar kepada bergaining atau tawar-menawar antara
perusahaan dengan pembeli asuransi. Dalam asuransi jiwa sudah ada suatu
tabel tertentu untuk menetapkan besarnya tarif. Dalam asuransi pengangkutan
laut ditekankan pada pengalaman-pengalaman masa lampau saja. Karena itu
tak heran jika tarif bisa berubah-ubah.
Dalam menentukan tarif harus diperhitungkan kemungkinan rugi
(probability of loss) dan penyisihan sebagian kecil dana untuk keuntungan
(profit). Biasanya tidak tarif saja yang merupakan problema, tetapi dalam
 6.5

menentukan unit sudah merupakan persoalan pula. Oleh karena itu,


perhitungan premi diperoleh dengan mengalikan tarif dengan jumlah unit.
Pada asuransi kebakaran sering digunakan unit per 100 atau 1.000,
sedangkan asuransi mobil hanya satu unit. Jadi, tarif dapat dikatakan sebagai
alat untuk mengukur risiko yang realistis (reality of risks) berkisar dan
tergantung kepada mutunya, makin besar kemungkinan rugi makin besar pula
tarifnya.
Salah satu perbedaan mendasar antara penetapan harga pada asuransi
dengan penetapan harga pada industri lainnya disebabkan oleh hal-hal berikut
ini.
1. Harga asuransi didasarkan atas suatu perkiraan
Proses itu dimulai dengan perkiraan biaya, perkiraan kerugian, dan
menggolongkan biaya itu di antara berbagai kelas polis.
2. Adanya Peraturan Pemerintah atau Undang-undang
Undang-undang menghendaki agar tarif asuransi wajar, tidak terlalu
tinggi dan tidak bersifat diskriminatif. Untuk itu terdapat beberapa
karakteristik tertentu yang harus dipertimbangkan. Misalnya, tarif itu
sebaiknya relatif stabil agar masyarakat tidak gusar oleh bervariasinya
biaya hidup secara mencolok dari tahun ke tahun. Pada saat yang sama,
tarif harus bersifat peka terhadap kondisi yang sedang berubah untuk
menghindari terjadinya ketidaktepatan penetapan kerugian. Jika
mungkin, juga diinginkan bahwa rate tersebut menyediakan sejenis
insentif bagi tertanggung (pemegang polis) untuk mencegah kerugian.
3. Persaingan (competition)
Penentuan tarif bagi perusahaan asuransi harus berhati-hati. Apabila
dalam penentuan tarif terlalu rendah maka perusahaan tidak bisa
menutupi biaya operasi (cost of operations), sedangkan bila tarif terlalu
tinggi, mungkin pembeli akan berkurang. Para pembeli akan melihat
perusahaan asuransi sejenis yang menawarkan jenis asuransi yang sama
dengan tarif yang lebih rendah karena banyaknya persaingan antara
perusahaan-perusahaan asuransi.
4. Perubahan struktur perekonomian.

Pada saat menentukan tarif, sebaiknya harus diperhatikan faktor-faktor


tersebut di atas agar diperoleh tarif ideal. Yang diartikan dengan tarif ideal
adalah tarif tersebut dapat menghasilkan pendapatan bagi perusahaan, untuk
6.6 

mengganti kerugian yang terjadi dan memberikan sedikit keuntungan untuk


kelangsungan hidup perusahaan yang bersangkutan.

Tarif yang ideal harus memenuhi beberapa unsur sebagai berikut ini.
1. Adequate, berarti harus cukup uang untuk membayar kerugian-kerugian
dari uang yang diperoleh dari pengumpulan uang tersebut.
2. Notexcessive, yang berarti tarif jangan berlebih-lebihan, harus
memerhatikan pembeli, kompetitor, dan sebagainya.
3. Equity, yang berarti dengan tidak membeda-bedakan risiko yang sama
kualitasnya (adil).
4. Flexible, artinya tarif harus disesuaikan dengan keadaan, bilamana
keadaan berubah, tarif menghendaki perubahan pula.

Selain itu, faktor perangsang (incentives), patut pula kita perhatikan,


karena semuanya ini membawa berbagai aspek untuk menetapkan tarif
tersebut.
Berlawanan dengan opini masyarakat bahwa penetapan tarif asuransi
tidak berdasarkan ilmu eksak, ternyata semua perhitungan dilakukan oleh
aktuaris dengan memanfaatkan matematika. Hukum bilangan besar dan
pengalaman masa lalu mengizinkan para aktuaris untuk membuat perkiraan-
perkiraan tentang pengalaman di masa datang. Aktuaris secara implisit
mengatakan, "Jika segala sesuatu yang kontinu akan terjadi di masa yang
akan datang seperti yang terjadi di masa lampau, itulah yang akan terjadi di
masa yang akan datang persis seperti dengan masa yang lalu. Jika tidak maka
beberapa penyesuaian perlu dilakukan untuk mengikuti perubahan-perubahan
yang mungkin untuk memodifikasi kerugian-kerugian di masa yang akan
datang. Bahkan penyesuaian-penyesuaian terhadap penyimpangan dari
pengalaman masa lampau mungkin saja tidak memadai, jika ukuran
penyimpangan lebih besar daripada yang diantisipasi. Tentu saja jika
perbedaan di masa yang akan datang terhadap masa lampau bersifat
menguntungkan, ini bukan persoalan besar. Namun, jika penyimpangan tidak
menguntungkan maka tarif yang berdasarkan pengalaman masa lampau
terbukti tidak memadai.
Titik perbedaan utama antara bidang asuransi tanggung jawab dan
asuransi kerugian dengan asuransi jiwa adalah pada perbedaan dalam
"penyimpangan" sekarang dibandingkan dengan masa lampau. Pada kasus
asuransi jiwa, kita telah melihat adanya perubahan peningkatan harapan
 6.7

untuk hidup. Keadaan itu menguntungkan bagi perusahaan asuransi dalam


dua cara. Pertama, yaitu jika masyarakat hidup lebih lama daripada yang
diharapkan, perusahaan-perusahaan asuransi berkesempatan untuk menunda
pembayaran dana, yang kemudian dapat diinvestasikan. Kedua, orang-orang
yang hidup lebih lama daripada yang diantisipasi harus membayar, premi
lebih lama daripada yang diharapkan.
Pada bidang asuransi kerugian biasanya hasil nyata juga menyimpang
dari yang diharapkan, tetapi pada kasus ini outcome (hasil) kurang
menguntungkan bagi perusahaan asuransi. Sebagai contoh, tekanan inflasi
telah meningkatkan ongkos perbaikan dan konstruksi, menaikkan biaya
pemeliharaan kesehatan. Demikian pula meningkatnya jumlah kecelakaan
mobil telah menaikkan biaya perusahaan asuransi, terutama pada asuransi
kerugian.

B. PREMI ASURANSI

Pengertian premi dalam asuransi atau pertanggungan adalah kewajiban


tertanggung, dimana hasil dari kewajiban tertanggung akan digunakan oleh
penangung untuk mengganti kerugian yang diderita tertanggung. Fungsi dari
premi merupakan harga pembelian dari tanggungan yang wajib diberikan
oleh penanggung atau sebagai imbalan risiko yang diperalihkan
pertanggungan dibuat, kecuali pertanggungan saling menanggung.
Menghitung premi (premium) pada asuransi merupakan bagian yang
paling penting sekali. Dalam perusahaan asuransi ada bagian tersendiri untuk
menghitung premi tersebut, disebut bagian aktuaria. Suatu tarif atau rate
adalah harga yang dikenakan terhadap setiap unit pertanggungan (protection)
atau setiap unit exposure, dan sebaiknya dibedakan dari premi. Premi yang
ditentukan dengan mengalikan rate dengan jumlah unit proteksi yang dibeli.
Unit proteksi ini berbeda pada berbagai jenis asuransi. Sebagai contoh di
Amerika, rate asuransi jiwa, dihitung untuk setiap seribu dolar US proteksi.
Pada asuransi kebakaran, dihitung dari setiap seratus dolar US pertanggungan
(coverage). Pada asuransi tenaga kerja, rate ditetapkan pada setiap $100
pembayaran gaji si tertanggung.
Penentuan premi biasanya merupakan hal yang cukup teknis dan
kompleks. Pada asuransi jiwa, penentuan premi bisa dilakukan dengan lebih
mudah. Namun, pada jenis asuransi lain, misal kecelakaan, penentuan premi
lebih sulit dan lebih kompleks. Pada prinsipnya penentuan premi dilakukan
dengan menghitung kerugian yang diperkirakan untuk kelas risiko tertentu,
6.8 

ditambah target keuntungan, kemudian menghitung jumlah eksposur


(kontrak) yang akan diperoleh, kemudian membagi kerugian yang diharapkan
tersebut dengan jumlah kontrak. Pada beberapa situasi penentuan kelas risiko
mudah dilakukan, sementara pada situasi lainnya, penentuan tersebut sulit
dilakukan. Sebagai contoh, pada risiko kematian, kelas risiko pada umumnya
menggunakan gender (pria dan wanita) dan kelompok usia (0-10 tahun,
10-20 tahun, dan seterusnya) untuk memperkirakan tingkat kematian pada
kelas tersebut. Karakteristik lain bisa ditambahkan, misal pekerjaan, merokok
tidak, dan semacamnya. Pada risiko lain, seperti kebakaran, penentuan kelas
risiko menjadi lebih sulit. Kelas risiko bisa dibuat misal dengan
menggolongkan bangunan yang ada alat pencegah kebakaran dengan yang
tidak, geografis tertentu, kota-desa, dan atribut lain yang relevan untuk
menentukan kemungkinan terjadi tidaknya kebakaran.
Secara umum, premi yang ideal adalah tidak terlalu tinggi dan tidak
terlalu rendah, adil untuk semua nasabah, bisa direvisi, mendorong usaha
pencegahan kerugian. Jika persaingan cukup ketat, maka persaingan akan
menentukan batas atas asuransi. Penentuan premi juga menjadi sulit karena
data historis sering digunakan untuk memperkirakan kerugian di masa
mendatang. Kejadian yang tidak diinginkan sering terjadi tanpa terduga.
Sebagai contoh, kejadian seperti tsunami sangat sulit diperkirakan dengan
menggunakan data masa lampau. Bagaimana menentukan premi untuk
asuransi kerugian tsunami?
Premi juga harus adil terhadap nasabah individual, dalam arti besar
kecilnya seharusnya memperhitungkan tingkat risiko atau perilaku tidak hati-
hati (moral hazarz) dari nasabah. Nasabah yang moral hazard-nya lebih
tinggi mestinya membayar premi asuransi yang lebih tinggi dibandingkan
dengan nasabah yang lebih berhati-hati. Dengan skema semacam itu, nasabah
yang baik tidak mensubsidi nasabah yang moral hazard-nya tinggi, dan
karenanya akan lebih adil. Sebagai contoh, asuransi mobil untuk pengendara
remaja biasanya membebankan premi yang lebih tinggi dibandingkan dengan
untuk orang dewasa. Statistik menunjukkan kecelakaan untuk pengendara
remaja lebih banyak dibandingkan dengan untuk orang dewasa.
Di samping itu, premi seharusnya mendorong orang untuk melakukan
pencegahan risiko. Sebagai contoh, premi kebakaran untuk bangunan yang
tidak mempunyai sistem pendeteksi api, seharusnya lebih tinggi dibanding
untuk bangunan yang mempunyai sistem semacam itu. Dengan skema
semacam itu, individu akan berusaha mencegah risiko (misal dengan
 6.9

memasang sistem pendeteksi api) jika ingin menurunkan premi risikonya.


Terakhir, premi sebaiknya juga bisa direvisi untuk mencerminkan perubahan
kerugian yang diharapkan. Perubahan tersebut akan terjadi jika ada informasi
baru yang berkaitan.
Pendapatan perusahaan asuransi dari premi haruslah cukup untuk
menutupi kerugian-kerugian dan biaya-biaya. Untuk memperoleh pendapatan
dari premi ini perusahaan asuransi harus meramalkan tuntutan pembayaran
kerugian (klaim) dan mendistribusikan biaya-biaya yang telah diantisipasi
tersebut kepada berbagai kelas pemegang polis (policy holder). Premi akhir
(final premium) yang dibayar oleh tertanggung disebut gross premium atau
premi kotor dan didasarkan atas nilai kotor (gross rate). Gross rate terdiri
atas dua bagian, yang pertama dirancang untuk menyediakan pembayaran
terhadap kerugian, dan yang kedua yang disebut muatan (loading) untuk
menutupi biaya-biaya operasional perusahaan.
Bagian dari rate yang digunakan untuk menutupi kerugian jika
dinyatakan dalam rupiah disebut "premi murni" (pure premium), dan disebut
rasio premi atau kerugian harapan (expected loss ratio), jika dinyatakan
dalam persentase.
Walaupun berbeda di antara berbagai jenis perusahaan asuransi secara
umum premi murni ditentukan dengan membagi kerugian harapan dengan
jumlah unit exposure. Sebagai contoh, jika 100.000 buah mobil yang
diperkirakan akan menyebabkan kerugian sebesar Rp3 miliar maka premi
murni menurut perhitungan berikut ini adalah Rp30.000,00.

kerugian harapan Rp 3 . 000 . 000 .000


Premi Murni  
Jumlah unit 300 . 000
= Rp 30.000,00

Proses untuk mengubah premium murni ke dalam gross rate dilakukan


dengan menambahnya dengan muatan yang diperlukan untuk menutupi
biaya-biaya yang timbul dalam kegiatan produksi dan penyediaan jasa
asuransi. Penentuan biaya-biaya ini merupakan bagian dari akuntansi biaya.
Berbagai biaya tersebut yang secara normal perlu ditetapkan adalah:
1. komisi-komisi;
2. biaya-biaya pemasaran untuk mendapatkan nasabah;
3. pajak atas premi;
4. cadangan keadaan darurat.
6.10 

Dalam mengubah premi murni menjadi tarif bruto (gross rate), biaya-
biaya biasanya dinyatakan dalam persentase nilai akhir dengan asumsi bahwa
biaya-biaya akan naik secara proporsional dengan kenaikan premi. Karena
beberapa jenis biaya secara nyata bervariasi terhadap premi (contohnya
komisi-komisi dan pajak atas premi), asumsi ini cukup beralasan dan
realistis.
Tarif bruto akhir diturunkan dengan membagi premi murni dengan "rasio
kerugian yang diizinkan" (permisible loss ratio) yaitu persentase premi yang
akan tersedia untuk membayar kerugian-kerugian setelah biaya dikeluarkan.
Perubahan tersebut ditetapkan dengan rumus:
premi murni
Premi Murni 
1 - rasio biaya
Dengan menggunakan Rp30.000,00 sebagai premi murni yang diambil
dari contoh sebelumnya, dan dengan mengasumsikan rasio biaya adalah 0,40
maka:
Rp 30.000
Premi Murni   Rp 50 . 000 , 
1 - 0,40
Sementara premi murni bervariasi terhadap pengalaman ke-rugian pada
jenis perusahaan asuransi tertentu. Rasio pengeluaran juga bervariasi dari
satu jenis yang lain, tergantung pada komisi-komisi dan pengeluaran-
pengeluaran lain yang termasuk di dalamnya.
Perusahaan asuransi umum dapat memberikan diskon kepada
tertanggung langsung. Pemberian diskon hanya dapat dilakukan untuk polis
perpanjangan dengan objek asuransi yang sama di perusahaan asuransi
umum yang sama apabila tidak terjadi klaim di periode sebelumnya.
Besarnya diskon tidak boleh melebihi 10% (sepuluh per seratus) dari tarif
premi. Perusahaan asuransi umum tidak diperkenankan memberikan diskon
atas dasar perpanjangan untuk pertanggungan jangka panjang (lebih dari 1
tahun). Premi yang dibukukan untuk polis perpanjangan adalah nilai premi
setelah diskon.

Contoh Ilustrasi Premi Setelah Ada Diskon


PT. Asuransi ABC menutup polis perpanjangan Asuransi Kendaraan
Bermotor tertanggung XYZ dengan uang pertanggungan sebesar
Rp150.000.000,- di wilayah 1 dengan tarif premi sebesar 2,67% (tarif premi
batas bawah) dan tidak terjadi klaim pada periode sebelumnya. Perusahaan
 6.11

memberikan diskon 10% dan membayar komisi sebesar 25% maka


penentuan besarnya premi sebagai berikut.

Rate Premi Bruto : 2,67%

Rate Premi setelah diskon (10%) : 2,67% x 90% = 2,403%


Premi bruto perpanjangan : 2,403% x 150 jt = Rp3.604.500,-
Biaya akuisisi (25%) : 25% x Rp3.604.500 = Rp 901.125,-
Premi : Rp3.604.500 - Rp901.125: = Rp2.703.375

C. METODE PENENTUAN TARIF

Metode penentuan tarif asuransi dapat dibagi dalam tiga kategori utama,
yaitu tarif individual, tarif kelas, dan tarif modifikasi.

1. Tarif Individual
Dalam menentukan tarif individual, setiap tertanggung dikenakan premi
yang unik didasarkan sebagian besar atas pertimbangan petugas yang
menetapkan tarif, ditambah dengan data statistik yang tersedia dan
pengetahuan atas premi yang dikenakan pada tertanggung yang serupa. Tarif
itu mempertimbangkan semua faktor yang mempengaruhi eksposur, termasuk
persaingan dari para penanggung lainnya. Dalam metode ini, petugas yang
menerapkan metode penarifan pada tertanggung individu juga pembuat tarif
(rate maker) itu sendiri.
Metode ini tidak biasa digunakan dalam asuransi saat ini, kecuali pada
asuransi pengangkutan samudra (ocean marine insurance) dan asuransi
pengangkutan air pedalaman (inland marine insurance), serta jenis-jenis
asuransi lain yang menghadapi eksposur yang luar biasa sehingga tidak bisa
ditangani melalui metode lainnya.

2. Tarif kelas (kelompok)


Istilah tarif kelas menunjukkan praktik perhitungan harga per unit
asuransi yang diterapkan terhadap seluruh calon nasabah yang mempunyai
karakteristik sama yang telah ditentukan. Sebagai contoh, tarif kelas biasa
diterapkan terhadap semua perumahan yang menggunakan bahan bangunan
jenis tertentu pada suatu kota yang spesifik. Rate yang diterapkan terhadap
individu dalam golongan kelamin dan golongan umur tertentu, juga
merupakan contoh tarif kelas.
6.12 

Keuntungan nyata dari sistem penilaian kelas adalah membolehkan


perusahaan asuransi untuk menerapkan nilai tunggal terhadap sejumlah besar
tertanggung. Dalam penentuan tarif kelas, harus mengompromikan antara
kelas yang besar (yang mencakup sejumlah besar exposure dan karena itu
akan menaikkan kredibilitas ramalan) dengan kelas yang cukup sempit
(untuk menciptakan homogenitas).
Sebagai contoh pada asuransi mobil, class rate dapat diterapkan terhadap
pengemudi tanpa memandang umur, jenis kelamin, dan status perkawinan
mereka, atau sesuai dengan penggunaan mobil. Akan tetapi, penetapan kelas
seperti itu akan memerlukan exposure dengan variasi yang luas daripada
pengalaman kerugian. Berdasarkan alasan itu, berbagai kelas perlu juga
ditetapkan dengan tarif yang berbeda bagi pengemudi berdasarkan perbedaan
faktor-faktor yang telah disebutkan di atas. Penentuan tarif secara kelas
adalah pendekatan yang paling umum digunakan oleh industri asuransi
sekarang ini, dan digunakan pada asuransi jiwa dan asuransi kerugian.
Perubahan tarif kelas dapat dilakukan dengan dua pendekatan utama,
yaitu pendekatan rasio klaim dan pendekatan premi murni.

a. Pendekatan Rasio Klaim (Loss Ratio Approach)


Dalam pendekatan ini (digunakan dalam asuransi kebakaran dan asuransi
pengangkutan), rasio klaim aktual selama suatu periode yang lalu
dibandingkan dengan rasio klaim yang diizinkan. Rasio klaim aktual (actual
loss ratio) adalah rasio dari klaim yang terjadi terhadap premi yang
sebenarnya diterima jika tarif premi sekarang ini berlaku selama periode
pengalaman tersebut. Rasio klaim yang diizinkan (permissible loss ratio)
adalah bagian dari premi yang dialokasikan aktuaris untuk klaim.

Contoh
Jika alokasi biaya (expense allowance) 0,41 dan alokasi laba (profit
allowance) 0,05, maka rasio klaim yang diizinkan 1 - 0,41 - 0,05 = 0,54.
Indikasi perubahan tarif ditentukan dengan rumus (r - R)/R, di mana r
adalah rasio klaim aktual, dan R adalah rasio klaim yang diizinkan. Jika r
= 0,27 dan R = 0,54, indikasi perubahan tarif berupa penurunan 50%.
Jika r = 0,65, indikasinya berupa kenaikan 20%.
 6.13

b. Pendekatan Premi Murni (Pure Premium Approach)


Dalam pendekatan ini (digunakan dalam asuransi mobil, asuransi jiwa),
perubahan dalam tingkat tarif rata-rata untuk seluruh kelas bersama dihitung
dengan rumus rasio klaim di atas. Perubahan dalam relativitas tarif (tarif
untuk setiap kelas relatif terhadap tarif rata-rata) ditentukan dengan
menghitung, untuk setiap kelas, indikasi premi mumi atau klaim aktual per
unit eksposur seperti satu mobil/tahun atau Rp2 juta dari daftar gaji.

Contoh
Premi murni yang ditunjukkan melalui pengalaman kelas untuk kelas A
Rp2 juta per mobil/tahun; untuk kelas B Rp4 juta. Jika premi murni
Rp2 juta dan Rp4 juta tidak menghasilkan perubahan tingkat tarif rata-
rata untuk kedua kelas bersama, yang dihitung dengan menggunakan
rumus rasio klaim maka premi mumi tersebut harus disesuaikan ke atas
atau ke bawah agar memberikan hasil tersebut, misalnya dinaikkan 5%
menjadi Rp2,l juta dan Rp4,2 juta. Kemudian, premi mumi dibebani
biaya dan laba untuk mendapatkan tarif tahunan. Jika rasio klaim yang
diizinkan 0,60, maka indikasi tarif premi kelas untuk kelas A adalah
Rp2,l juta/0,60 = Rp3,5 juta.

c. Tarif Modifikasi
Dalam penarifan modifikasi atau penarifan prestasi (merit rating),
pembuat tarif membedakan di antara para tertanggung dalam kelas penarifan
yang sama, atas dasar perbedaan dalam prakiraan klaim atau biaya per unit
eksposur. Variasi diperkirakan karena perbedaan dalam pengalaman masa
lalu, besarnya eksposur atau kualitas eksposur. Dalam hal ini dapat dikenali
empat metode penarifan modifikasi utama, yaitu penarifan tabel, penarifan
pengalaman, penarifan retrospektif, dan premi diskon.

a. Tarif Berdasarkan Tabel (Schedule Rating)


Dalam penarifan ini, modifikasi atau pencocokan didasarkan atas
perbandingan antara sifat-sifat tertentu dari tertanggung standar dengan sifat-
sifat dari tertanggung yang ditetapkan tarifnya. Petugas yang menerapkan
tabel menaikkan tarif standar untuk tertanggung yang mutu eksposur lebih
jelek dari standar, dan menurunkan tarif standar bagi tertanggung yang mutu
eksposunya lebih baik,
6.14 

Salah satu kebaikan dari penarifan ini adalah bahwa tabel dapat
menunjukkan bidang-bidang di mana mutu eksposur tertanggung dapat
diperbaiki untuk dapat menurunkan tarif. Dengan demikian, penarifan ini
menunjang usaha pengendalian klaim yang menguntungkan baik bagi
penanggung maupun tertanggung.

b. Tarif Berdasarkan Pengalaman (Experience Rating)


Pada penilaian berdasarkan pengalaman itu, berarti pengalaman
pembayaran kerugian perusahaan asuransi, di masa lalu yang dipakai sebagai
dasar penetapan premi akhir. Penetapan tarif berdasarkan pengalaman ini
ditetapkan di atas sistem tarif secara kelas. Kemudian, menyesuaikan premi
tertanggung naik atau turun, tergantung pada besarnya pengalaman kerugian
yang dialami menyimpang dari pengalaman rata-rata dari kelas itu.
Penilaian berdasarkan pengalaman paling sering digunakan pada bidang
asuransi tenaga kerja, asuransi tertanggung gugat, asuransi jiwa rombongan,
dan asuransi kesehatan. Pada umumnya tarif berdasarkan pengalaman
(experience rating) digunakan hanya jika tertanggung menghasilkan premi
yang cukup besar untuk dapat dipertimbangkan, atau dipercaya secara
statistik. Walaupun metode eksak menyesuaikan premi untuk merefleksikan
pengalaman bervariasi sesuai dengan jenis asuransinya, pendekatan secara
umum biasanya sama. Kerugian tertanggung selama periode pengalaman
dibandingkan dengan kerugian harapan kelas yang bersangkutan dan
perbedaan persentase yang ditunjukkan itu, dimodifikasikan dengan suatu
faktor kredibilitas menjadi debet atau kredit terhadap tarif premi kelas.
Faktor kredibilitas yang menggambarkan tingkat kepercayaan, penetapan
tarif yang berdasarkan pada pengalaman masa lalu tertanggung sebagai
indikator pengalaman di masa yang akan datang, bervariasi terhadap jumlah
kerugian yang diteliti selama periode pengalaman. Pada sebagian besar
contoh tarif pengalaman (experience rating) dianjurkan terhadap para
tertanggung yang preminya melebihi suatu jumlah tertentu.

Prinsip dasar tarif berdasarkan pengalaman ditunjukkan dengan


rumus:
A- E
Modifikasi Pengalaman  xC
E
di mana A adalah klaim aktual dari tertanggung individual selama
periode pengalaman, E adalah perkiraan klaim jika seandainya
 6.15

tertanggung merupakan rata-rata tertanggung dalam kelasnya (perkiraan


klaim = rasio klaim yang diizinkan, kali premi, dibagi periode
pengalaman pada tarif kelas), dan C adalah faktor kredibilitas yang
tergantung dari kredibilitas relatif dari pengalaman individual dan
pengalaman kelas. Tabel faktor kredibilitas memuat faktor kredibilitas
yang naik dengan banyaknya eksposur dari tertanggung selama periode
pengalaman. Menurut hukum angka besar, pengalaman tertanggung
menjadi lebih dapat dipercaya sebagai pedoman untuk masa depan,
dengan bertambahnya jumlah unit eksposur.

Contoh:
Jika perkiraan klaim untuk tertanggung selama periode pengalaman tiga
tahun Rp20 juta, klaim aktual Rpl4 juta, dan faktor kredibilitas 40%
maka modifikasi pengalaman menunjukkan penurunan 12% yang
dihitung sebagai berikut:

Rp 14.000.000 - Rp 20.000.000 - Rp 6.000.000


x 0 ,40  x 0 , 40   0 ,12
Rp 20.000.000 Rp 20.000.000
Jika premi yang seharusnya dibayar selama tahun depan Rp10 juta, maka
premi setelah penarifan pengalaman menjadi (1 - 0,12).(Rp 10 juta) =
(Rp10 juta) = Rp8,8 juta.

Salah satu sifat penting dari penarifan pengalaman menyangkut


tekanannya pada frekuensi klaim (dan bukan intensitas klaim) karena
intensitas klaim dianggap menyangkut masalah nasib (chance). Oleh
sebab itu, tertanggung yang memberikan satu klaim Rp100 juta pada
masa lalu, akan dikenakan premi yang lebih rendah daripada tertanggung
yang memberikan 20 klaim masing-masing sebesar Rp5 juta.

c. Tarif Retrospektif (Retrospective Rating)


Dalam penarifan retrospektif atau penarifan pengalaman retrospektif,
modifikasi atau pencocokan tergantung dari pengalaman tertanggung selama
periode polis, dan diskon premi untuk penghematan biaya karena besarnya
jumlah tertanggung. Secara teoretis, premi retrospektif sama dengan klaim
aktual dan biaya tertanggung yang dikenakan pada periode polis ditambah
biaya asuransi neto, tetapi premi tidak boleh melebihi maksimum dan
minimum tertentu. Maksud biaya asuransi neto adalah untuk menutup
6.16 

kekurangan premi bagi penanggung yang timbul karena kelebihan premi


yang dibayar oleh tertanggung, yang dikenakan premi minimum, kurang dari
kekurangan premi dari tertanggung yang membayar premi maksimum.
Rumus premi retrospektif adalah dengan maksimum dan minimum
tertentu.
[premi dasar + (klaim).(faktor konversi - klaim)] x pengganda pajak

Premi dasar, termasuk biaya asuransi neto yang didasarkan atas analisis
statistik distribusi frekuensi klaim dan biaya, dikurangi pajak yang tidak
berubah secara langsung dengan klaim. Premi dasar tidak naik secara
proporsional dengan besarnya jumlah tertanggung sesuai kenyataan bahwa
biaya pelayanan tertanggung tidak naik secepat itu. Faktor konversi klaim
menambah klaim berupa biaya yang bervariasi dengan klaim. Angka
pengganda pajak memberi beban premi dengan pajak.

Contoh
Premi dasar Rp23,6 juta, premi minimum Rp51 juta, premi
maksimum Rp131,5 juta, faktor konversi klaim 1,125, dan angka
pengganda pajak 1,078. Jika klaim selama periode polis sebesar Rp40
juta maka premi retrospektif menjadi [Rp23,6 + (Rp40) (1,125)] x 1,078
= Rp73,951.000.

d. Premi Diskon (Discount Premium)


Premi diskon menghasilkan premi kelas, tabel premi, premi pengalaman
yang relatif lebih rendah untuk tertanggung dengan premi besar atas dasar
bahwa mereka bisa memberikan pengalaman rasio biaya, rasio klaim, atau
keduanya yang lebih baik karena besarnya. Premi diskon yang terpenting
adalah yang didasarkan pengertian bahwa tidak semua biaya pelayanan
tertanggung naik secara proporsional dengan besarnya premi.
Premi diskon biasanya dinyatakan dalam tabel diskon yang digunakan
dalam penetapan premi. Contoh: jika premi pengalaman Rp15 juta maka
jumlah di atas Rpl5 juta diberi diskon 10% sehingga menghasilkan premi
Rpl4 juta.
 6.17

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan unsur-unsur apa saja yang harus ada agar tarif asuransi
dikatakan ideal!
2) Jelaskan yang dimaksud premi asuransi!
3) Jelaskan metode penentuan tarif asuransi!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk menjawab latihan ini, bacalah dengan cermat isi dari materi
Kegiatan Belajar 1. Cermati soal latihan dengan benar. Semua pertanyaan
dalam latihan di atas sudah dikemukakan dan diuraikan dengan jelas sebagai
materi belajar dalam modul ini. Anda tinggal mencermatinya poin demi poin
dan mengambil intisari tiap poin. Seandainya ada keraguan, diskusikan
dengan beberapa teman.

Tarif asuransi merupakan suatu harga satuan dari suatu kontrak


asuransi tertentu, untuk orang tertentu, terhadap kerugian tertentu, dan
digunakan untuk masa tertentu pula. Penentuan tarif asuransi harus
memperhatikan beberapa unsur agar diperoleh tarif yang ideal. Unsur-
unsur tersebut, antara lain: adequate, notexcessive, equity, dan flexible.
Premi dalam asuransi atau dikenal dengan pertanggungan adalah
kewajiban tertanggung, ketika hasil dari kewajiban tertanggung akan
digunakan oleh penanggung untuk mengganti kerugian yang diderita
tertanggung. Penentuan premi biasanya merupakan hal yang cukup
teknis dan kompleks karena penentuan tarif biasanya tidak standar antara
asuransi yang satu dengan asuransi yang lainnya.
Ada beberapa metode dalam penentuan tarif asuransi, antara lain
tarif individual, tarif kelas, dan tarif modifikasi. Tarif individual
didasarkan atas pertimbangan petugas yang menetapkan tarif, ditambah
dengan data statistik yang tersedia dan pengetahuan atas premi yang
dikenakan pada tertanggung yang serupa. Tarif kelas diterapkan terhadap
seluruh calon nasabah yang mempunyai karakteristik sama yang telah
ditentukan. Sedangkan tarif modifikasi dibedakan antara para
6.18 

tertanggung dalam kelas penarifan yang sama, atas dasar perbedaan


dalam prakiraan klaim atau biaya per unit eksposur.

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

Pilih A, jika 1 dan 2 benar


B, jika 1 dan 3 benar
C, jika 2 dan 3 benar
D, jika semua benar

1) Salah satu perbedaan mendasar antara penetapan harga pada asuransi


dengan penetapan harga pada industri lainnya disebabkan oleh…
1. adanya Peraturan Pemerintah atau Undang-undang
2. persaingan
3. besar kecilnya ukuran perusahaan

2) Besar kecilnya tarif asuransi tidak bisa diseragamkan. Hal ini terjadi
karena dalam tarif asuransi ada beberapa indikator yang menentukan,
antara lain…
1. harga satuan
2. digunakan terhadap orang tertentu
3. masa tertentu

3) Tarif asuransi yang ideal harus memenuhi beberapa unsur yang harus
dipenuhi yaitu…
1. harus cukup uang untuk membayar kerugian-kerugian dari uang
yang diperoleh dari pengumpulan uang tersebut
2. dengan membeda-bedakan risiko yang sama kualitasnya (adil)
3. tarif harus disesuaikan dengan keadaan, bilamana keadaan berubah,
tarif menghendaki perubahan pula

4) Ada beberapa komponen biaya yang perlu diperhatikan pada saat


menyusun dan menetapkan premi asuransi, antara lain…
1. biaya-biaya pemasaran untuk mendapatkan nasabah
2. komisi-komisi
3. jumlah karyawan perusahaan
 6.19

5) Metode penentuan tarif asuransi dapat dibagi dalam beberapa kategori,


yaitu…
1. tarif sejenis
2. tarif individual
3. tarif kelompok

6) Perubahan tarif pada metode kelas dapat dilakukan dengan beberapa


pendekatan, antara lain…
1. pendekatan premi discount (discount premium approach)
2. pendekatan rasio klaim (loss ratio approach)
3. pendekatan premi murni (pure premium approach)

7) Ada beberapa faktor yang menentukan besar kecilnya tarif dalam


metode individual yaitu…
1. pertimbangan petugas yang menetapkan tarif
2. data statistik yang tersedia
3. pengetahuan atas premi yang dikenakan pada tertanggung yang
serupa

8) Metode penentuan tarif modifikasi berdasarkan pada penilaian


pengalaman sering digunakan pada industri asuransi…
1. asuransi tenaga kerja
2. asuransi jiwa
3. asuransi kesehatan

9) Dalam penentuan tarif dengan metode modifikasi atau sering disebut


metode prestasi (merit rating), pembuat tarif membedakan diantara para
tertanggung dalam kelas penarifan yang sama, atas dasar perbedaan
dalam prakiraan klaim atau biaya per unit eksposure. Variasi
diperkirakan karena...
1. perbedaan dalam pengalaman masa lalu
2. besar kecilnya eksposure
3. tingkat kecakapan penilai

10) Berikut ini adalah pernyataan yang benar berkaitan dengan pendekatan
Rasio Klaim (Loss Ratio Approach)...
1. rasio klaim aktual selama suatu periode yang lalu dibandingkan
dengan rasio klaim yang diizinkan
2. rasio klaim yang diizinkan (permissible loss ratio) adalah bagian
dari premi yang dialokasikan aktuaris untuk klaim
6.20 

3. rasio klaim aktual (actual loss ratio) adalah rasio dari klaim yang
terjadi terhadap premi yang sebenarnya diterima jika tarif premi
sekarang ini berlaku selama periode pengalaman tersebut

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 6.21

Underwriting

A. PENGERTIAN UNDERWRITING

Underwriting adalah
sebuah proses identifikasi
dan seleksi risiko dari
calon tertanggung yang
mengasuransikan di
sebuah perusahaan
asuransi. Tujuan dari
underwriting adalah untuk
melihat agar pemohon
tidak mempunyai risiko
atau tidak menghasilkan
kerugian yang
menyimpang jauh dari
yang diperkirakan oleh perusahaan asuransi.
Sebagai contoh, misalkan perusahaan asuransi akan menanggung risiko
kematian dari seorang pria yang berusia 35 tahun. Perusahaan asuransi sudah
menghitung probabilitas kematian untuk kelompok usia tersebut adalah
(misal) 0,05, dengan tingkat kesehatan yang standar. Jika pemohon tersebut
mempunyai kecenderungan memperoleh penyakit serius (misal pernah
mengalami gagal ginjal) maka probabilitas kematian orang tersebut akan jauh
lebih tinggi dibandingkan orang lain seusianya. Perusahaan asuransi bisa
menolak permohonan orang tersebut, atau meningkatkan premi asuransi
untuk orang tersebut (agar sesuai dengan tingkat risikonya).
Individu yang melakukan proses underwriting adalah seorang
underwriter. Underwriting muncul karena adanya beberapa faktor yang
mendasari. Salah satu diantaranya adalah sebuah usaha agar calon
tertanggung mendapatkan beban premi yang sesuai dengan risiko yang di
milikinya dengan kata lain ada keadilan dalam pembebanan premi. Selain itu,
pembebanan premi harus tidak merugikan perusahaan asutransi. Coba
bayangkan ketika tidak ada underwriting dalam perusahaan asuransi,
tertanggung dengan risiko tinggi bisa dengan mudahnya mendapatkan
6.22 

perlindungan asuransi dengan beban premi standar, padahal jika terjadi risiko
akan sangat merugikan perusahaan.
Penambahan atau pengurangan premi karena adanya proses underwriting
sering dinamakan sebagai proses rating. Orang dengan risiko yang standar
atau tidak memiliki kecenderungan untuk merugikan perusahaan dalam
waktu yang relatif pendek akan dikenakan rating standar atau tidak ada
penambahan premi untuk risikonya. Sedangkan orang dengan tingkat risiko
di atas standar akan masuk ke dalam kelas Substandar yang akan dikenakan
premi lebih tinggi dari premi standar. Untuk case ketika individu tidak
merokok dan memiliki risiko rata-rata maka dia akan dimasukkan ke dalam
Super preferred class yang dalam bahasa umum dikenakan premi lebih
rendah dari premi standar.
Underwriting merupakan sebuah elemen yang esensial dalam operasi
perusahaan asuransi, sebab maksud underwriting adalah memaksimalkan
laba melalui penerimaan distribusi risiko yang diperkirakan akan
mendatangkan laba. Tanpa underwriting yang efisien, perusahaan asuransi
tidak akan mampu bersaing. Dalam praktiknya untuk menarik nasabah harus
ada proporsi yang sama mengenai risiko yang baik dan risiko yang kurang
menguntungkan dalam kelompok yang diasuransikan, sesuai dengan
informasi data statistik yang diperoleh.
Pertanggungjawaban yang utama dari underwriter dalam seleksi risiko
tersebut, adalah memastikan tidak ada risiko yang bisa menyebabkan
kesulitan besar bagi perusahaan di belakang hari. Penting untuk dimengerti,
bahwa tujuan underwriter bukan penyeleksian risiko yang tidak akan
menimbulkan kerugian besar saja, tetapi tujuannya adalah untuk menghindari
suatu jumlah penanggungan yang tidak sebanding antara risiko ringan dan
risiko berat. Dengan demikian, diusahakan menyamakan kerugian-kerugian
yang aktual dengan kerugian harapan.
Sementara berusaha untuk menghindari seleksi risiko yang bisa
menimbulkan kesulitan perusahaan asuransi dengan penolakan risiko yang
tidak diinginkan maka underwriter harus menjamin adanya volume risiko
yang memadai di dalam tiap-tiap kelompok pertanggungan. Sebagai
tambahan, underwriter harus menjaga jangan sampai terkonsentrasi risiko
yang ditanggung dalam satu lokasi, sehingga dapat menyebabkan timbulnya
catastrophe.
 6.23

Beberapa faktor mengenai kesuksesan operasi asuransi antara lain


ditentukan oleh fungsi underwriting yang secara langsung harus dihubungkan
dengan kewajaran tarif. Aktuaria perusahaan atau "biro tarif" menghitung
tarif tersebut. Underwriter harus menentukan tiap-tiap unit pertanggungan
termasuk kelas tarif. Underwriting yang ceroboh mungkin mengabaikan
usaha aktuaria. Untuk alasan inilah orang yang melakukan fungsi
underwriting harus mengembangkan suatu pertimbangan yang tajam dan
melalui suatu pengetahuan tentang hazard yang dihubungkan dengan
berbagai tipe pertanggungan.
Untuk lebih mengefektifkan pekerjaan underwriting maka ada asosiasi
underwriter yang sering memberikan pelatihan-pelatihan. Ada risiko tertentu
yang sangat sulit dan tidak efisien, untuk ditanggung oleh satu perusahaan
asuransi. Sebagai contoh, risiko energi nuklir, risiko transaksi internasional,
risiko kecelakaan pesawat terbang (pesawat terbangnya yang diasuransikan),
merupakan contoh risiko dengan kerugian yang sangat besar. Di samping itu,
frekuensi kejadian tersebut tidak cukup banyak sehingga lebih sulit dihitung.
Asosiasi yang terdiri atas perusahaan asuransi bisa dibentuk untuk tujuan bisa
melakukan underwriting untuk risiko-risiko tersebut (sindikasi asuransi).
Sebagai contoh adalah Industrial Risk Insurers (IRI), yang merupakan
asuransi yang terdiri dari 45 perusahaan asuransi yang besar. Asosiasi
tersebut meng-underwrite semua tipe asuransi properti-kecelakaan, dengan
menspesialisasi pada instalasi perminyakan dan pabrik industrial. Setiap
anggota menerima persentase tertentu dari premium yang diterima dan
menanggung risiko dan kerugian bersama. Dengan penggabungan seperti itu,
asosiasi tersebut bisa memanfaatkan skala ekonomi yang besar dengan
mempekerjakan banyak teknokrat dan menggunakan banyak teknik
pengendalian risiko, melakukan riset dan pelatihan kepada setiap anggotanya.

B. INDIKATOR UNDERWRITING

Pengukuran underwriting dengan melihat underwriting ratio yaitu ratio


yang menunjukkan tingkat hasil underwriting yang dapat diperoleh
perusahaan serta mengukur tingkat keuntungan dari usaha asuransi.
Underwriting ratio merupakan salah satu rasio keuangan asuransi
berdasarkan Early Warning System yang dapat digunakan untuk mengukur
tingkat keuntungan dari usaha murni asuransi. Peningkatan keuntungan usaha
murni tersebut sebagai usaha utama perusahaan dalam meningkatkan laba
perusahaan dengan arah yang sama komisi serta beban underwriting lainnya.
6.24 

Underwriting ratio mengukur perbandingan antara hasil underwriting dengan


pendapatan premi. Rasio ini menunjukkan tingkat hasil underwriting yang
dapat diperoleh serta dapat mengukur kemampuan perusahaan untuk
menghasilkan keuntungan dari usaha utamanya, yaitu asuransi kerugian.
Pengukuran underwriting ratio sebagai berikut:

Hasil Underwriting
Underwriting Ratio 
Pendapatan Premi

Komponen-komponen hasil underwriting meliputi pendapatan


underwriting dan beban underwriting, yang dapat dijelaskan sebagai berikut:

1. Pendapatan Underwriting
Pendapatan underwriting adalah pendapatan yang diperoleh dari
aktivitas pokok perusahaan asuransi. Komponen-komponen pendapatan
underwriting (premi tanggungan sendiri) terdiri atas premi bruto, dikurangi
premi reasuransi dan dikurangi atau ditambah kenaikan atau penurunan premi
yang belum merupakan pendapatan. Dari pengertian tersebut dapat
disimpulkan bahwa pendapatan underwriting/pendapatan premi merupakan
pendapatan sebagai imbalan jasa atas pengalihan risiko kepada perusahaan
asuransi.
Premi merupakan bagian terbesar dari sumber utama pendapatan
perusahaan asuransi, karenanya premi merupakan masalah pokok dalam
asuransi. Premi adalah harga produk asuransi yang cara pembayarannya
beragam berdasarkan jenis produk asuransinya. Premi dibebankan kepada
tertanggung ketika pengeluaran polis adalah premi yang dihitung berdasarkan
data dari keterangan yang diberitahukan oleh tertanggung kepada perusahaan
asuransi ketika pertama menutup asuransi dan besar luasnya risiko yang
dijamin oleh perusahaan asuransi.

2. Beban Underwriting
Beban underwriting adalah beban yang dikeluarkan perusahaan asuransi
untuk mendapatkan, memelihara, dan menyelesaikan kerugian suatu
pertanggungan. Komponen-komponen beban underwriting terdiri atas:
a. Komisi tanggungan sendiri;
b. Klaim tanggungan sendiri;
 6.25

c. Kenaikan/penurunan estimasi klaim tanggungan sendiri;


d. Beban underwriting rupa-rupa.
Dari pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa beban underwriting
adalah beban yang dikeluarkan perusahaan yang meliputi beban klaim dan
beban komisi. Klaim merupakan tuntutan yang diajukan tertanggung kepada
perusahaan asuransi atas kerugian yang dideritanya sebagai akibat hilang atau
rusaknya sesuatu harta benda yang dipertanggungkan.
Beban klaim adalah ganti rugi yang dibayarkan atau yang menjadi
kewajiban kepada tertanggung dari pihak penanggung atau perusahaan
asuransi (ceding company) sehubungan dengan telah terjadinya kerugian.
Dari pengertian tersebut disimpulkan bahwa beban klaim merupakan ganti
rugi yang dibayarkan perusahaan asuransi kepada tertanggung atas terjadinya
kerugian dari peristiwa yang telah terjadi.
Komisi merupakan suatu bentuk balas jasa atau kompensasi kepada agen
atau broker atau perusahaan asuransi lain sehubungan dengan jasa yang
diberikannya dalam penutupan pertanggungan. Komisi adalah bagian dari
premi bruto yang menjadi hak agen/broker atau perusahaan asuransi lain
sehubungan dengan jasa yang diberikannya dalam penutupan pertanggungan,
baik langsung maupun tidak langsung. Dari pengertian tersebut dapat
disimpulkan bahwa komisi merupakan hak broker/agen. Bila fungsi
pemasaran sudah baik maka pemasaran produk tidak akan bertumpu pada
broker/agen yang akan menekan biaya komisi.

C. PERANAN UNDERWRITING

Sejak dulu pemasaran asuransi dimulai dengan agen, maka agen ini
sering dinamakan underwriter. Penggunaan istilah underwriter dalam
referensi terhadap seorang agen lebih umum terdapat di asuransi jiwa
daripada dalam asuransi kerugian. Tetapi kenyataannya peranan agen
underwriting jauh lebih besar pada asuransi kerugian.
Suatu masalah nyata mengenai bagian ganti rugi hak akan kewajiban
agen asuransi didasarkan pada keuntungan dari perusahaan yang mereka
tanggung. Hal itu diselesaikan melalui suatu alat yang dikenal sebagai
contingency contract atau profit sharing contract. Di bawah itulah
underwriter menerima suatu tambahan komisi pada akhir tahun jika
perusahaan yang telah diageninya menghasilkan keuntungan bagi
perusahaan. Persetujuan profit sharing ini adalah untuk mendorong
underwriter untuk menjaminnya (underwriting) dalam kantor mereka sendiri.
6.26 

D. PROSES UNDERWRITING
Untuk melakukan proses underwriting yang efektif, underwriter harus
mengumpulkan sebanyak mungkin informasi tentang pokok-pokok asuransi
dalam batas-batas waktu dan biaya memperoleh data tambahan. Desk
underwriter mengolah exposure yang telah diusulkan oleh agen. Underwriter
dapat menerima calon nasabah sepanjang memenuhi persyaratan
underwriting yang ditetapkan perusahaan. Apabila suatu risiko ditolak, hal
ini disebabkan underwriter merasa bahwa hazard yang berhubungan dengan
risiko terlalu tinggi sehingga tarif juga akan terlalu tinggi.
Ada lima sumber informasi tentang hazard yang berhubungan dengan
suatu risiko yaitu sebagaimana berikut ini.
1. Pernyataan pemohon yang dicantumkan dalam formulir;
2. Informasi dari agen atau perantara (broker);
3. Penyelidikan;
4. Biro informasi;
5. Pemeriksaan fisik atau inspeksi.

1. Pernyataan Pemohon
Sumber dasar informasi underwriting adalah surat permohonan yang
berbeda-beda bagi tiap-tiap lini asuransi dan tiap-tiap jenis penutupan
kerugian. Makin luas dan makin liberal kontrak yang diperlukan maka makin
terperinci kelengkapan informasi yang diperlukan. Pernyataan-pernyataan
yang dicantumkan dalam formulir surat permohonan telah dirancang
sedemikian rupa, sehingga didapat informasi untuk memutuskan apakah
suatu exposure akan diterima, ditolak, atau mencari informasi tambahan.

2. Informasi dari Agen Perantara


Dalam banyak kasus underrvriter mengutamakan rekomendasi agen atau
broker. Dalam hal-hal tertentu underwriter harus menerima suatu exposure
yang tidak memenuhi persyaratan underwriting perusahaan yang
bersangkutan. Exposure seperti itu disebut "risiko akomodasi", karena risiko
itu diterima untuk mengakomodasikan nasabah atau agen yang cukup
penting.

3. Penyelidikan
Dalam beberapa kasus penanggung (underwriter) meminta suatu laporan
dari suatu perusahaan inspeksi yang khusus di dalam penyelidikan tentang
 6.27

masalah-masalah pribadi. Laporan penyelidikan itu akan berkenaan dengan


hal-hal yang bersifat pribadi. Dalam cakupan yang luas, termasuk status
finansial, pekerjaan, sifat-sifat, serta kesukaan mereka meminum alkohol.
Seluruh informasi itu penting dalam memutuskan, menerima, atau
menolak lamaran. Status finansial dari pemohon adalah penting baik dalam
asuransi kerugian maupun di lapangan asuransi jiwa, walaupun untuk alasan-
alasan yang berbeda. Dalam bidang asuransi kerugian, kesulitan keuangan
merupakan suatu indikasi adanya suatu bahaya moral (moral hazard). Dalam
asuransi jiwa hal ini berkaitan dengan seorang individu yang membeli
asuransi lebih besar dari kesanggupannya membayar premi, suatu praktik
yang bisa merugikan perusahaan asuransi karena lapse (tidak melakukan
pembayaran premi untuk seterusnya).

1. Biro Informasi
Sebagai tambahan terhadap pemeriksaan itu, penanggung sebaiknya
mencari informasi dari salah satu biro jasa informasi yang bisa mendukung
informasi tersebut. Contoh paling baik dalam hal ini adalah biro informasi
kesehatan yang menyimpan arsip-arsip pemeriksaan kondisi fisik dari
pelamar jasa asuransi jiwa dalam perusahaan-perusahaan anggota koperasi
itu.
Dalam hal asuransi mobil, perusahaan sebaiknya memperoleh kopi
tentang catatan kendaraan bermotor dari pemohon yang berisi suatu daftar
kecerobohan penggunaan kendaraan tersebut, yang bisa diperoleh dari
jawatan penguji kendaraan bermotor seperti DLLAJR.

2. Pemeriksaan Fisik atau Inspeksi


Dalam asuransi jiwa, titik beratnya adalah pada kesehatan pemohon.
Direktur medis perusahaan asuransi menetapkan prinsip-prinsip dasar untuk
menuntun para agen dalam penyeleksian risiko yang didasarkan atas laporan
kesehatan dari dokter yang ditunjuk perusahaan asuransi tersebut. Dokter
yang diseleksi oleh perusahaan asuransi itu memberikan laporan pemeriksaan
sesudah dilakukan pemeriksaan badan. Laporan ini merupakan sumber
penting informasi pertanggungan.
Dalam bidang asuransi kerugian seperti pemeriksaan fisik dalam
asuransi jiwa, adalah pemeriksaan harta. Walaupun pemeriksaan ini
dijalankan oleh agen yang mengirimkan suatu laporan ke perusahaan dengan
6.28 

foto tentang harta perusahaan tersebut. Dalam hal-hal lain sebuah perwakilan
yang ditunjuk perusahaan itulah yang menjalankan pemeriksaan fisik.

E. KEBIJAKAN PERTANGGUNGAN

Pertanggungan dimulai dengan rumusan tentang kebijaksanaan


pertanggungan oleh perusahaan asuransi yang umumnya dibangun oleh
petugas yang ditugaskan dalam underwriting. Kebijaksanaan underwriting
menentukan kerangka kerja dalam membuat keputusan pertanggungan.
Kebijaksanaan ini mencirikan lini asuransi yang akan ditanggung, begitu juga
eskposur (kemungkinan kerugian) yang dilarang, jumlah penetapan yang
diizinkan atas berbagai jenis exposure wilayah masing-masing lini yang akan
ditanggung, dan pembatasan yang serupa itu. Desk underwriter yaitu
personel yang menerapkan aturan tersebut, biasanya tidak terlibat dalam
pembentukan kebijaksanaan underwriting tersebut.
Dalam beberapa aturannya, perusahaan asuransi punya kesempatan
secara periodik untuk pengujian kembali asuransinya. Jika perjanjian asuransi
itu menyebutkan dapat dibatalkan, atau dapat diperbarui maka hal ini
merupakan optional (pilihan) bagi penanggung, apakah asuransi itu harus
dilanjutkan atau tidak. Proses pertanggungan seperti ini mengandung post
selection underwriting atau pembaruan pertanggungan. Jika hasil
pemeriksaan menunjukkan pengalaman kerugian yang berlebihan maka pihak
asuransi akan mengajukan deductible yang lebih tinggi pada pembaruan
kontrak. Contoh lain, penanggung menentukan bahwa pertanggungan
kerugian tidak dilanjutkan. Perusahaan-perusahaan asuransi menjalankan
opsi ini dengan cara berbeda-beda. Dalam lapangan asuransi tertentu,
misalnya asuransi mobil, para pemberi asuransi sangat selektif dalam
menolak seorang nasabah yang menampakkan kerugian yang tidak
memuaskan
Kenyataannya, post selection undenvriting hanya mungkin dilakukan
pada polis yang mencantumkan kondisi ini, tetapi kesanggupan untuk
melaksanakannya dewasa ini semakin berkurang. Karena pembatalan atau
penolakan pembaruan asuransi pada beberapa bentuk asuransi dapat
memberatkan pihak tertanggung. Banyak negara mempunyai peraturan yang
membatasi hak pembatalan melalui post selection.
Beberapa undang-undang menghendaki para penanggung untuk
memberikan peringatan lebih dahulu mengenai maksudnya menolak
pembaruan. Undang-undang itu bertujuan untuk mencegah seorang
 6.29

penanggung membatalkan tanpa memberi waktu yang cukup bagi


tertanggung untuk mencari penanggung baru. Dalam beberapa hal, undang-
undang tidak memperbolehkan pembatalan kecuali untuk alasan khusus
tertentu, sesudah polis menunjukkan periode waktu tertentu, umpamanya 60
hari. Sebagai tambahan, undang-undang dari banyak negara melarang para
pemberi asuransi membatalkan pertanggungan karena alasan umur penerima
asuransi, masalah seks, dan sebagainya. Undang-undang menghendaki para
pemberi asuransi untuk mempersiapkan suatu penjelasan tentang alasan
pembatalan.
Pembatasan terhadap hak perusahaan untuk membatalkan atau menolak
memperbarui memang berfaedah dalam banyak hal, tetapi juga menyebabkan
kesukaran mendapatkan asuransi. Apabila pembatasan melalui undang-
undang mengurangi kesanggupan penanggung memperlakukan post selection
underwriting maka penanggung menjadi lebih selektif dalam menerbitkan
polis pada kesempatan pertama.

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut ini.
1) Jelaskan pengertian dan pengukuran underwriting!
2) Jelaskan komponen-komponen yang termasuk beban underwriting!
3) Jelaskan proses yang dilakukan oleh underwriter!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk menjawab latihan ini, bacalah dengan cermat isi dari materi
Kegiatan Belajar 2. Semua materi yang berkaitan dengan pertanyaan dalam
latihan di atas sudah tertera dengan jelas dalam modul, dan Anda tinggal
menguraikannya dengan baik. Seandainya ada keraguan, diskusikan dengan
beberapa teman.
6.30 

Underwriting adalah sebuah proses identifikasi dan seleksi risiko


dari calon tertanggung yang mengasuransikan di sebuah perusahaan
asuransi. Individu yang melakukan underwriting dinamakan
underwriter. Pengukuran underwriting dengan melihat underwriting
ratio yaitu ratio yang menunjukkan tingkat hasil underwriting yang
dapat diperoleh perusahaan serta mengukur tingkat keuntungan dari
usaha asuransi.
Beban underwriting adalah beban yang dikeluarkan perusahaan
asuransi untuk mendapatkan, memelihara, dan menyelesaikan kerugian
suatu pertanggungan. Komponen-komponen beban underwriting terdiri
atas: (1) Komisi tanggungan sendiri, (2) Klaim tanggungan sendiri,
(3) Kenaikan/penurunan estimasi klaim tanggungan sendiri, dan
(4) Macam-macam beban underwriting.
Seseorang yang memasarkan produk asuransi sering dinamakan
agen maka agen ini sering dinamakan underwriter. Penggunaan istilah
underwriter dalam referensi terhadap seorang agen lebih umum terdapat
di asuransi jiwa daripada dalam asuransi kerugian.
Seorang underwriter mengolah exposure yang diusulkan oleh agen
untuk diputuskan apakah calon nasabah akan diterima atau ditolak.
Underwriter dapat menerima calon nasabah sepanjang memenuhi
persyaratan underwriting yang ditetapkan perusahaan. Ada lima sumber
informasi tentang hazard yang berhubungan dengan suatu risiko yaitu
(1) Pernyataan pemohon yang dicantumkan dalam formulir,
(2) Informasi dari agen atau perantara (broker), (3) Penyelidikan,
(4) Biro informasi, dan (4) Pemeriksaan fisik atau inspeksi.
Pertanggungan dimulai dengan rumusan tentang kebijaksanaan
pertanggungan oleh perusahaan asuransi yang umumnya dibangun oleh
petugas yang ditugaskan dalam underwriting.

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Sebuah proses identifikasi dan seleksi risiko dari calon tertanggung yang
mengasuransikan di sebuah perusahaan asuransi dinamakan …
A. underwriter
B. underwriting
 6.31

C. modifier
D. colaboration

2) Salah satu rasio keuangan asuransi berdasarkan Early Warning System


yang dapat digunakan untuk mengukur tingkat keuntungan dari usaha
murni asuransi adalah...
A. underwriting ratio
B. underwiter ratio
C. modifier ratio
D. collaboration ratio

3) Bagian terbesar dari sumber utama pendapatan perusahaan asuransi,


bersumber dari...
A. premi
B. polis
C. reverse
D. cadangan

4) Beban yang dikeluarkan perusahaan asuransi untuk mendapatkan,


memelihara, dan menyelesaikan kerugian suatu pertanggungan adalah…
A. beban komisi
B. beban klaim tanggungan
C. beban premi
D. beban underwriting

5) Suatu masalah nyata mengenai bagian ganti rugi hak akan kewajiban
agen asuransi didasarkan pada keuntungan dari perusahaan yang mereka
tanggung. Hal itu diselesaikan melalui suatu alat yang dikenal sebagai…
A. agency contract
B. pialang contract
C. family contract
D. contingency contract

II. Pilih A bila pernyataan benar alasan benar dan di antara keduanya
terdapat hubungan sebab akibat
B jika pernyataan benar, alasan benar, di antara keduanya
tidak terdapat hubungan sebab akibat.
C bila pernyataan salah alasan benar
D bila baik pernyataan maupun alasan keduanya salah
6.32 

6) Underwriting adalah sebuah proses identifikasi dan seleksi risiko dari


calon tertanggung yang mengasuransikan di sebuah perusahaan asuransi
Sebab
Tujuan dari underwriting adalah untuk melihat agar pemohon tidak
mempunyai risiko atau tidak menghasilkan kerugian yang menyimpang
jauh dari yang diperkirakan oleh perusahaan asuransi

7) Underwriting merupakan sebuah elemen yang kurang esensial dalam


operasi perusahaan asuransi
Sebab
maksud underwriting adalah memaksimalkan laba melalui penerimaan
distribusi risiko yang diperkirakan akan mendatangkan laba

8) Underwriting ratio mengukur perbandingan antara hasil underwriting


dengan beban premi.
Sebab
Rasio ini menunjukkan tingkat hasil underwriting yang dapat diperoleh
serta dapat mengukur kemampuan perusahaan untuk menghasilkan
keuntungan dari usaha utamanya

9) Pendapatan underwriting adalah pendapatan yang diperoleh dari


aktivitas sampingan perusahaan asuransi
Sebab
Komponen-komponen pendapatan underwriting hanya berasal terdiri
dari premi bruto saja

10) Kebijaksanaan underwriting menentukan kerangka kerja dalam membuat


keputusan pertanggungan
Sebab
Kebijaksanaan ini mencirikan lini asuransi yang akan ditanggung, begitu
juga eskposur (kemungkinan kerugian) yang dilarang, jumlah penetapan
yang diizinkan atas berbagai jenis exposure wilayah masing-masing lini
yang akan ditanggung, dan pembatasan yang serupa itu.
 6.33

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.34 

Produksi dan Penetapan Kerugian

A. PRODUKSI

Produksi (production) dalam perusahaan asuransi merujuk pada aktivitas


penjualan dan pemasaran asuransi. Fungsi produksi tersebut berkaitan dengan
bagaimana perusahaan memperoleh pendapatan dari produk-produk asuransi.
Pada perusahaan asuransi harus diusahakan agar produksi sebesar-besarnya.
Produksi mempunyai hubungan yang erat sekali dengan underwriting. Agen
yang menjual asuransi sering disebut sebagai produsen. Kunci keberhasilan
keuangan perusahaan asuransi adalah tenaga penjualan yang efektif.

Dalam berproduksi ada beberapa faktor yang harus diperhatikan adalah:


1. Personal contact (kontak pribadi)
Personal contact harus dipertahankan sebaik-baiknya, dalam berproduksi
oleh perusahaan yang bersangkutan.
2. Service/pelayanan
Pelayanan terhadap pembeli maupun calon pembeli asuransi harus dijaga
sebaik-baiknya, agar supaya perusahaan jangan kehilangan
client/langganan.
3. Credibility/kepercayaan
Kepercayaan dari publik kepada perusahaan, harus dijaga di mana
perusahaan asuransi akan memenuhi semua tuntutan klaim dari pembeli
asuransi. Dalam hal personal contact, dalam melakukan penjualan
asuransi faktor media yang digunakan untuk sales tersebut juga harus
diperhatikan oleh perusahaan. Karena ini penting sebagai alat promosi
penjualan (sales promotions) dalam usaha memperbesar produksi atau
penjualan asuransi.

Sekarang marilah kita melihat lebih terperinci lagi apa yang


dimaksudkan dengan produksi. Produksi dalam asuransi berarti:
1. Mempertahankan apa yang terdapat di dalam portofolio (renewals).
2. Berusaha memperbesar portofolio (produksi baru).
 6.35

1. Produksi dalam Arti Mempertahankan Apa yang Terdapat dalam


Portofolio Perusahaan
Hendaknya perusahaan yang bersangkutan, agar berusaha prolongasi dan
renewals berjalan sebaik-baiknya. Di dalam praktik renewals tidak bisa
dipertahankan dengan seratus persen, oleh karena ada hal-hal yang dapat
mempengaruhinya, manakala prolongasi tersebut tidak bisa berjalan dengan
lancar.
Adapun hal-hal yang dapat mempengaruhi renewals, harus kita analisa
sebab-sebabnya yaitu umpamanya pembatalan kontrak (cancellation).
Bilamana kontrak dibatalkan perusahaan asuransi tidak dapat apa-apa dalam
hal ini. Sebab-sebab pembatalan dapat kita ambil contoh seperti yang tertera
berikut ini.
1. Pemegang polis asuransi pindah kepada perusahaan asuransi lainnya,
dengan sendirinya kontrak batal.
2. Pembeli asuransi tidak mampu lagi untuk membayar premium (premie).
3. Perusahaan, pabrik-pabrik dan toko-toko yang diasuransikan tidak
bekerja, umpamanya telah jatuh pailit.
4. Pembatalan oleh karena peraturan atau undang-undang. Contoh dengan
diadakannya UU Nasionalisasi, ketika perusahaan asuransi milik
Belanda diambil alih oleh Pemerintah dengan UU Nasionalisasi dengan
sendirinya terdapat perubahan-perubahan dalam perusahaan yang
bersangkutan, maupun perubahan dalam kontrak polis asuransi.
5. Kontrak juga dapat batal, bilamana barang-barang yang
dipertanggungkan telah dijual.

2. Produksi dalam Arti Usaha untuk Memperbesar Portofolio


(Produksi Baru)
Setiap perusahaan berusaha dalam operasinya, agar menambah
sales/produksinya. Produksi baru dapat kita lihat terdiri dari dua bagian,
yaitu:
a. Produksi Langsung (Direct Business)
Dengan cara ini perusahaan asuransi langsung berhubungan dengan
pembeli asuransi dengan menjual polis. Di sini produksi dapat dibagi atas
dua sektor yaitu
1) Sektor Swasta (private sectors).
2) Sektor Pemerintah (State sectors).
6.36 

Private sectors saat ini masih banyak dijumpai di selain state sectors.
Akan tetapi state sectors yang merupakan leading sectors, oleh karena sesuai
dengan prinsip ekonomi Indonesia, di mana perusahaan-perusahaan adalah
sebagian besar dimiliki oleh negara atau pemerintah.

b. Produksi Tidak Langsung (Indirect Business)


Indirect business berarti produksi diperoleh secara tidak langsung dari
tertanggung yaitu melalui perusahaan-perusahaan asuransi lainnya. Pada
indirect business dapat kita peroleh dengan dua cara yaitu :
1) Coinsurance (ko-asuransi)
Coinsurance adalah pertanggungan/asuransi bersama dari suatu
obyek oleh lebih dari satu penanggung, sehingga pada hakikatnya
si-insured yang bersangkutan mempunyai lebih dari satu penanggung
langsung terhadap obyek tersebut.

2) Reinsurance (re-asuransi)
Reasuransi ialah pertanggungan ulangan dari seluruh atau sebagian
daripada pertanggungan yang telah diterima oleh suatu perusahaan
asuransi kepada perusahaan asuransi lainnya.
Dalam hal ini yang mempunyai hubungan langsung dengan
pemegang polis asuransi ialah perusahaan asuransi pertama, sedangkan
perusahaan asuransi kedua dan seterusnya tidak mempunyai hubungan
apa-apa dengan pembeli asuransi.
Perusahaan yang pertama dinamakan ceding company atau
underwriter, sedangkan perusahaan kedua kita sebut reinsurer. Pada
Reinsurance dapat kami bagi lagi atas dua bagian yakni:
a) Facultative indirect business
Dalam bentuk ini perusahaan yang bersangkutan bisa
menggunakan/mengeluarkan underwriting policy.
b) Obligatory indirect business.
Pada obligatory, perusahaan reinsurer tidak bisa melakukan
underwriting, harus menyerahkan underwriting tersebut kepada
perusahaan asuransi yang menyerahkannya. Yang dapat menerima
obligatory adalah perusahaan asuransi yang mempunyai
dana/cadangan yang kuat.
Pada umumnya dalam praktik perusahaan asuransi yang baru
dimulai operasinya dalam arti baru didirikan bekerja secara indirect
 6.37

business. Pada indirect business dijalankan atas dasar hubungan


timbal balik atau recipprocity. Sebaiknya perusahaan asuransi yang
baru, semua business di shift kepada perusahaan-perusahaan besar,
terutama bila melebihi treaty limit atau line limits.
Di Indonesia untuk memperoleh indirect business lebih gampang,
yaitu dengan jalan mengadakan suatu pendekatan pada usaha-usaha
yang besar (the big business). Misalnya, pendekatan terhadap
perusahaan milik pemerintah dan perusahaan-perusahaan swasta
yang telah maju dan berpengalaman. Tujuan daripada indirect
business ialah untuk menambah gross premium (premi bruto) dan
berusaha menaikan own-retention (batas retensinya). Jadi jelaslah
bagi kita, bahwa di dalam produksi tersebut dapat diperoleh dengan
secara langsung (direct) atau maupun secara tidak langsung
(indirect).

Pada umumnya, produk asuransi terdiri atas dua jenis yaitu asuransi
kerugian dan asuransi jiwa.
1) Asuransi Kerugian
Produk asuransi kerugian merupakan produk asuransi yang dapat
menutup pertanggungan untuk kerugian karena kerusakan atau
kemusnahan harta benda yang dipertanggungkan karena sebab-sebab
atau kejadian yang dipertanggungkan. Dalam asuransi kerugian,
penanggung menerima premi dari tertanggung dan apabila terjadi
kerusakan atau kemusnahan atas harta benda yang dipertanggungkan
maka ganti kerugian akan dibayarkan kepada tertanggung.
Ada beberapa macam yang termasuk produk asuransi kerugian, antara
lain adalah:
a) Asuransi Kebakaran;
b) Asuransi Angkutan Laut;
c) Asuransi Kendaraan Bermotor;
d) Asuransi Kerangka Kapal;
e) Construction All Risk (CAR);
f) Property/Industrial All Risk;
g) Asuransi Customs Bond;
h) Asuransi Surety Bond;
i) Asuransi Kecelakaan Diri;
j) Asuransi Kesehatan.
6.38 

2) Asuransi Jiwa
Produk asuransi jiwa merupakan produk asuransi yang dapat menutup
pertanggungan untuk membayarkan sejumlah santunan karena
meninggal atau tetap hidupnya seseorang dalam jangka waktu
pertanggungan. Dalam asuransi jiwa, penanggung menerima premi dari
tertanggung dan apabila tertanggung meninggal maka santunan (uang
pertanggungan) dibayarkan kepada ahli waris atau seseorang yang
ditunjuk dalam polis sebagai penerima santunan.

Setiap perusahaan asuransi baik asuransi kerugian ataupun asuransi jiwa


memiliki suatu bagian pemasaran tersendiri. Bagian ini bertanggung jawab
untuk memasarkan produk-produk asuransi dan mempersiapkan agen-agen
baru suntuk dapat melakukan penawaran kepada calon nasabah.
Kegiatan bagian pemasaran ini meliputi pengembangan filosofi
pemasaran dan persepsi perusahaan dari perannya di pasar; identifikasi
jangka pendek dan tujuan produksi jangka panjang; penelitian pemasaran;
pengembangan produk baru untuk memenuhi perubahan kebutuhan
konsumen dan perusahaan; pengembangan strategi pemasaran baru; dan iklan
produk perusahaan asuransi. Selain kegiatan tersebut bagian ini juga harus
mempersiapkan pengembangan tenaga penjualan yang efektif.
Bagian pemasaran asuransi saat ini harus lebih menonjolkan
profesionalisme. Manajer pemasaran maupun para agen asuransi harus
mempunyai pengetahuan yang kompleks mengenai calon nasabah, dan
lingkungan sekitarnya. Mereka harus menempatkan yang utama dari
kebutuhan kliennya. Agen yang profesional harus dapat mengidentifikasi
tertanggung potensial, analisis kebutuhan asuransi mereka, dan
merekomendasikan produk untuk memenuhi kebutuhan mereka. Mereka
harus tetap memiliki tanggung jawab melakukan pelayanan purna jual
terhadap para nasabah untuk menjaga program asuransi mereka.
Beberapa organisasi telah mengembangkan program profesional untuk
agen dan personil lainnya di industri asuransi. Dalam asuransi jiwa dan
kesehatan, The American College telah membentuk program Chartered Life
Underwriter (CLU). Seorang individu harus lulus ujian profesional tertentu
untuk menerima penunjukan CLU. American College juga memberikan
penghargaan Chartered Financial Consultant (ChFC) sebutan bagi para
profesional yang bekerja di industri jasa keuangan. Untuk mendapatkan
penunjukan ChFC, siswa juga harus lulus ujian profesional.
 6.39

Sebuah program profesional yang sama ada di asuransi properti dan


asuransi kecelakaan. Institut Amerika untuk CPCU telah membentuk
program Chartered Properti Casualty Penjamin (CPCU). Program CPCU
juga memerlukan seorang individu untuk lulus secara profesional.
Profesional lainnya juga penting dalam industri asuransi. Banyak
perencana keuangan yang harus mempunyai sertifikat sebagai agen asuransi.
The Certified Financial Planner (CFP) penunjukan diberikan oleh Dewan
Certified Financial Planner Standar, Inc. Banyak agen properti dan asuransi
telah diberikan Certified Insurance Counselor (CIC) yang disponsori oleh
Society of Bersertifikat Asuransi Konselor.
Para praktisi asuransi juga membentuk organisasi para praktisi Agen
Asuransi Profesional di seluruh dunia yang bernama Million Dollar Round
Table (MDRT). Organisasi ini didirikan pada tahun 1927 untuk memberikan
apresiasi tertinggi dan tempat terhormat kepada para anggota untuk saling
berbagi pengetahuan hingga pengalaman profesi yang memegang teguh kode
etik profesi sehingga para anggota dapat memberikan pelayanan jasa
keuangan berkualitas tinggi pada masyarakat.
MDRT bukan hanya fokus pada angka pencapaian omset premi setiap
tahunnya, tetapi juga pada value yang terus ditanamkan yaitu The Whole
Person Concept. Konsep hidup yang seimbang dalam 7 pilar meliputi:
Spiritual, Kesehatan, Keluarga, Karier, Keuangan, Pelayanan, dan
Pendidikan. Dengan demikian, Agen MDRT diharapkan dapat menjadi
pribadi yang utuh dan bisa dipercaya nasabah untuk waktu yang jauh ke
depan. Bersyukurlah bila Anda bertemu atau memiliki Agen Asuransi yang
berlisensi dan juga member MDRT karena beliau adalah sosok ideal dari
Agen Asuransi Profesional yang jumlahnya tidak lebih dari 1% dari total
jumlah praktisi keuangan di seluruh dunia.
Organisasi MDRT International dan MDRT Indonesia akan secara rutin
menyelenggarakan pembelajaran khusus buat para member MDRT dalam
bentuk seminar dan workshop tahunan, mentoring hingga pembelajaran via
majalah dan email bulanan. Seminar dan workshop juga diadakan untuk
umum di regional setiap benua, setiap negara hingga perusahaan ketika Agen
MDRT itu berada. Dalam hal ini, MDRT adalah kiblat bagi seluruh Agen
Asuransi di dunia. Ibarat guru, MDRT adalah maha guru untuk kita bisa
belajar dan berbagi hal-hal tentang gaya hidup agen asuransi sukses hingga
cara-cara menjual asuransi yang efektif dan profesional.
6.40 

B. PENETAPAN KERUGIAN

Jika terjadi kejadian yang merugikan nasabah maka mereka akan


mengajukan klaim pertanggungan atas kerugian yang mereka derita. Ada dua
tindakan dasar yang terbuka bagi perusahaan asuransi jika dikonfrontasikan
dengan suatu klaim, yaitu membayar atau menolaknya.
Perusahaan asuransi harus bisa mengelola klaim tersebut dengan baik,
meliputi inspeksi di lapangan untuk membuktikan benar tidaknya klaim,
menentukan besarnya kerugian, menentukan apakah perlu ada penyesuaian
terhadap klaim atau tidak, dan seberapa besar penyesuaian tersebut, dan
menyetujui dan membayarkan klaim tersebut. Petugas lapangan yang
melakukan inspeksi seperti itu sering dinamakan sebagai adjusters, yang bisa
merupakan pegawai tetap perusahaan asuransi, bisa juga pihak luar yang
independen. Penyelesaian klaim yang cepat, berhati-hati (akurat) diperlukan
dalam hal ini. Penyelesaian yang lamban membuat nasabah menjadi tidak
puas. Penyelesaian yang tidak berhati-hati bisa memunculkan kecurangan
atau penipuan yang dilakukan oleh pihak nasabah.
Pembayaran klaim sebenarnya buka hal yang luar biasa karena
pembayaran klaim merupakan sesuatu yang sebenarnya sudah diprediksi
sebelumnya. Namun pada situasi tertentu, perusahaan asuransi merasa tidak
perlu membayar tuntutan. Ada dua hal yang mendasari perusahaan asuransi
menolak pembayaran yaitu:
1. karena kerugian tidak terjadi;
2. karena polis yang bersangkutan tidak menutupi kerugian itu.

Suatu kerugian tidak tertutupi polis karena di luar lingkungan


persetujuan pertanggungan. Itu terjadi bila polis tidak berlaku lagi atau pihak
tertanggung telah menyalahi ketentuan polis yang berlaku. Dalam penentuan
apakah harus membayar atau menolak suatu klaim, penilai mengikuti
prosedur penyelesaian dengan empat langkah pokok yaitu yang berikut ini.
1. Pemberitahuan kerugian;
2. Penyelidikan kerugian;
3. Bukti kerugian;
4. Pembayaran atau menolak tuntutan itu.
 6.41

Detail dari langkah-langkah itu berbeda-beda menurut jenis asuransi,


antara lain berikut ini.
1. Pemberitahuan
Langkah pertama dari proses klaim adalah pemberitahuan oleh
tertanggung kepada perusahaan bahwa suatu kerugian telah terjadi. Ada
perbedaan ketentuan dari suatu polis dengan lainnya, tetapi pada kebanyakan
kasus, perjanjian itu menghendaki pemberitahuan diberikan secepat mungkin.
Beberapa perjanjian menetapkan bahwa pemberitahuan diberikan secara
tertulis, tetapi ketentuan itu tidak dilaksanakan dengan ketat. Secara normal,
pihak tertanggung memberitahukan melalui agen bahwa suatu kerugian telah
terjadi, dan ini dianggap memenuhi perjanjian.

2. Penyelidikan
Penyelidikan dirancang untuk menentukan apakah kerugian yang terjadi
itu sebenarnya dijamin oleh polis. Jika benar, berapa jumlah kerugiannya.
Dalam memutuskan apakah kerugian dijamin polis, pertama kali harus
ditentukan adanya fakta kerugian. Baru kemudian diselidiki apakah kerugian
tersebut dijamin oleh polis. Penentuan adanya suatu kerugian lebih sederhana
di antara dua langkah itu. Adakalanya pihak tertanggung berusaha untuk
menipu pihak asuransi, dan adakalanya pembayaran telanjur dilakukan,
sedangkan sesungguhnya kerugian tidak terjadi.
Jika telah ditentukan bahwa memang ada fakta kerugian, penilai harus
menanyakan apakah polis masih berlaku pada waktu kerugian terjadi. Kalau
polis baru diterbitkan, yang dipersoalkan apakah kerugian terjadi sebelum
polis berlaku efektif, atau apakah polis berakhir sebelum kerugian itu terjadi?
Walaupun telah ditentukan bahwa kerugian terjadi selama periode polis,
namun masih ada kemungkinan bahwa tertanggung memaksakan terciptanya
kondisi itu. Dengan demikian, bisa terjadi pembatalan perjanjian. Jika telah
ditentukan bahwa memang ada kerugian sesuai dengan yang tertera dalam
polis, dalam kasus asuransi kerugian apakah kerugian kekayaan memenuhi
pembatasan dari pertanggungan? Apakah lokasi terjadinya memenuhi syarat-
syarat polis, dan apakah nama yang mengajukan klaim itu berhak sesuai
dengan yang tercantum dalam polis?
Kalau semua jawaban masalah di atas ternyata "ya" maka kerugian itu
memang ditutup oleh asuransi. Untuk menentukan jumlah kerugian, dalam
kebanyakan kasus bisa lebih rumit dari penentuan ada atau tidaknya kerugian
yang sesuai dengan penutupan.
6.42 

3. Bukti Kerugian
Dalam jangka waktu tertentu setelah memberitahukan kerugian, pihak
tertanggung diharapkan untuk menyertakan bukti kerugian. Ini bukti lain
sekitar bukti kerugian. Penilaian biasanya membantu tertanggung dalam
menyiapkan dokumen ini.

4. Pembayaran atau Tolakan


Jika semuanya berjalan dengan baik, perusahaan asuransi menarik suatu
draft untuk membayar ganti rugi pada tertanggung. Jika tidak, pihak asuransi
akan menolak klaim itu. Tuntutan bisa pudar karena tidak adanya fakta
kerugian atau karena penilai merasa bahwa jumlah tuntutan tidak patut.

5. Kesulitan dalam Penyelesaian Kerugian


Tidak dapat dielakkan bahwa di sini ada ketidakcocokan kerugian.
Dalam beberapa hal pihak tertanggung mungkin akan merasa bahwa suatu
kerugian seharusnya ditutupi oleh polis, tetapi dalam kenyataan tidak. Penilai
sebagai manusia juga punya kekhilafan. Oleh karena itu, ada saatnya suatu
klaim yang sudah diperiksanya ditolak. Tambahan terhadap masalah kerugian
tertutupi, juga jumlah kerugian adalah sumber kesulitan yang berlanjut. Nilai
dalam kebanyakan hal didasarkan atas pendapat/opini. Oleh sebab itu,
mungkin ditemukan bahwa tertanggung dan penilai berbeda pendapat tentang
jumlah kerugian itu. Dengan alasan tersebut maka peranan penilai merupakan
pekerjaan yang sensitif. Dia harus terbuka, namun juga harus mencoba untuk
tidak membiarkan tertanggung merasa tidak puas. Ini sulit bila kerugian yang
dituntut itu tidak tertutup oleh polis yang bersangkutan.
Sepintas lalu, tampaknya pihak yang diasuransikan tidak punya kekuatan
menuntut perusahaan asuransi dalam hal terjadi perselisihan. Namun bila
dilihat lebih dalam, pihak tertanggung masih punya kekuatan. Kebanyakan
polis memberikan peluang untuk arbitrase atas permintaan salah satu pihak.
Dalam hal penolakan yang didasarkan atas dugaan kekurangan penutupan,
pihak yang diasuransikan merasa diperlakukan tidak wajar, boleh memohon
kepada lembaga pemerintah yang ditugasi melindungi hak konsumen.
Akhirnya, yang diasuransikan juga punya hak menuntut melalui pengadilan
sebagai alternatif terakhir.
 6.43

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut ini.
1) Jelaskan pengertian fungsi produksi dalam perusahaan asuransi!
2) Jelaskan tindakan perusahaan dalam menghadapi klaim kerugian dari
nasabah!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk menjawab latihan ini, bacalah dengan cermat isi dari materi
Kegiatan Belajar 3. Semua materi yang berkaitan dengan pertanyaan dalam
latihan di atas sudah tertera dengan jelas dalam modul tersebut dan Anda
tinggal menguraikannya dengan baik. Seandainya ada keraguan, diskusikan
dengan beberapa teman.

Fungsi produksi (production) dalam perusahaan asuransi merujuk


pada aktivitas penjualan dan pemasaran asuransi. Ada beberapa faktor
yang harus diperhatikan dalam berproduksi, antara lain: personal
contact, service an credibility. Produksi dalam aktivitas perusahaan
asuransi berarti mempertahankan apa yang terdapat dalam portofolio dan
berusaha memperbesar portofolio. Pada umumnya, produk asuransi
dikelompokkan menjadi asuransi jiwa dan asuransi kerugian.
Klaim terjadi pada saat tertanggung mengalami kerugian. Pada saat
tertanggung mengajukan klaim maka perusahaan harus segera membayar
klaim atau menolak klaim tersebut. Perusahaan berhak untuk menolak
klaim yang diajukan tertanggung karena sebenarnya kerugian tidak
terjadi atau polis yang bersangkutan tidak menutupi kerugian tersebut.
6.44 

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Produksi dalam arti mempertahankan apa yang terdapat dalam


portofolio perusahaan dinamakan…
A. service
B. credibility
C. revenues
D. renewals

2) Pertanggungan atau asuransi bersama dari suatu obyek oleh lebih dari
satu penanggung, sehingga pada hakikatnya si-insured yang
bersangkutan mempunyai lebih dari satu penanggung langsung terhadap
obyek tersebut disebut…
A. coinsurance
B. reinsurance
C. fringe benefits
D. pay off

3) Pertanggungan ulangan dari seluruh atau sebagian daripada


pertanggungan yang telah diterima oleh suatu perusahaan asuransi
kepada perusahaan asuransi lainnya disebut...
A. fringe benefits
B. pay off
C. reinsurance
D. coinsurance

4) Petugas lapangan yang menentukan besarnya kerugian, menentukan


apakah perlu ada penyesuaian terhadap klaim atau tidak, dan seberapa
besar penyesuaian tersebut, serta menyetujui dan membayarkan klaim
tersebut dinamakan…
A. underwriter
B. adjuster
C. agen
D. coinsurer
 6.45

5) Produk asuransi yang dapat menutup pertanggungan untuk


membayarkan sejumlah santunan karena meninggal atau tetap hidupnya
seseorang dalam jangka waktu pertanggungan dinamakan...
A. asuransi jiwa
B. asuransi kerugian
C. asuransi kebakaran
D. asuransi kesehatan

Pilihlah A, jika 1 dan 2 benar


B, jika 1 dan 3 benar
C, jika 2 dan 3 benar
D, jika semua benar

6) Di dalam fungsi produksi pada perusahaan asuransi ada beberapa faktor


yang harus diperhatikan yaitu…
1. personal contact
2. service
3. credibility

7) Kegiatan produksi dalam perusahaan asuransi berarti...


1. service
2. renewals
3. produksi baru

8) Berikut ini adalah hal-hal yang dapat menyebabkan pembatalan kontrak


(cansellation) yaitu...
1. pemegang polis asuransi pindah kepada perusahaan asuransi lainnya
2. perusahaan, pabrik-pabrik, dan toko-toko yang diasuransikan tidak
bekerja, umpamanya telah jatuh paillit
3. pembeli asuransi lancar dalam membayar premium (premi)

9) Indirect business berarti produksi diperoleh secara tidak langsung dari


tertanggung yaitu melalui perusahaan-perusahaan asuransi lainnya.
Kegiatan produksi dapat dilakukan dengan acara…
1. coinsurance
2. cooperation
3. reinsurance
6.46 

10) Pembayaran klaim pada situasi tertentu, perusahaan asuransi merasa


tidak perlu membayar tuntutan, karena…
1. kerugian tidak terjadi
2. efisiensi perusahaan
3. polis yang bersangkutan tidak menutupi kerugian tersebut

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 4. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 6.47

Reasuransi dan Investasi

A. REASURANSI

1. Pengertian Reasuransi
Reasuransi ialah mempertanggungkan kembali sejumlah risiko oleh
suatu perusahaan asuransi kepada perusahaan asuransi lainnya (reinsurer).
Reasuransi bukan hanya sekedar melakukan pertanggungan ulang, melainkan
dari penanggung pertama ada niat untuk membagi risiko kepada penanggung
lain. Mengapa ada niat membagi risiko, karena risiko yang diterima dari
tertanggung tidak seluruhnya dapat ditampung dan ditanggung sendiri oleh
perusahaan penanggung asli. Dengan demikian, sebenarnya dalam bisnis
asuransi ada unsur gotong royong antara sesama perusahaan asuransi.
Dalam praktik reasuransi ternyata tidak semata hanya kegiatan membagi
risiko yang tidak dapat ditampung sendiri, melainkan juga terdapat unsur
kehati-hatian (prudent underwriting) dari perusahaan penanggung pertama,
untuk menyebarkan risiko (spreading of risks) kepada perusahaan
penanggung lain. Kemudian timbul pertanyaan, apakah bila perusahaan
penanggung pertama memiliki tingkat kapasitas untuk menampung seluruh
risiko masih diperlukan kegiatan reasuransi?
Kenyataan dalam bisnis praktis secara nasional tidak ada satu perusahaan
atau bahkan seluruh perusahaan yang memiliki kapasitas tak terbatas. Dengan
kata lain, setiap perusahaan penanggung pertama selalu memiliki
keterbatasan kapasitas. Bila demikian keadaannya maka kegiatan reasuransi
bukan sekedar membagi kelebihan risiko (sharing risks), melainkan
merupakan dan menjadi suatu kebutuhan bagi setiap penanggung pertama.
Secara sistematis kebutuhan dimaksud dapat dijelaskan sebagai berikut.

a. Kebutuhan Mengatasi Keterbatasan


Dalam bisnis praktis ternyata tidak ada satu pun perusahaan asuransi
yang memiliki kapasitas yang tidak terbatas. Dengan kata lain, setiap
perusahaan memiliki keterbatasan. Guna mendukung keterbatasan kapasitas
tersebut, maka perusahaan penanggung pertama membutuhkan dukungan
perusahaan asuransi lain atau perusahaan reasuransi. Perusahaan harus
melaksanakan kegiatan reasuransi.
6.48 

Seperti telah dibahas sebelumnya bahwa risiko yang dijamin perusahaan


penanggung pertama sangat beragam dari risiko yang paling sederhana
sampai dengan risiko yang sangat kompleks. Demikian pula dengan nilai
pertanggungan sangat bervariasi dari yang paling kecil sampai dengan yang
sangat tinggi. Perkembangan teknologi dewasa ini telah memberikan
cakrawala baru bagi setiap perusahaan asuransi. Risiko semakin tinggi
dengan dampak kerugian yang semakin besar dan luas. Dampak kerugian
tidak lagi terbatas kepada milik tertanggung, melainkan telah meluas kepada
tanggung jawab kepada pihak ketiga.
Dilihat dari perspektif kualitas risiko dan jumlah nilai pertanggungan
juga tetap menempatkan penanggung pertama untuk melakukan kegiatan
reasuransi. Bisa jadi nilai pertanggungan relatif rendah, akan tetapi apabila
jumlah yang ditanggung secara akumulasi banyak, tetap akan menimbulkan
dampak kerugian yang tinggi. Sebagai contoh, asuransi untuk sepeda motor,
secara individual harganya relatif rendah, namun secara agregat jumlah
kerugian yang ditimbulkan sangat besar.

b. Kebutuhan untuk Tujuan Berjaga-Jaga


Dalam kondisi normal tidak ada seorang manajer pun yang tidak ingin
sukses. Untuk itu, dalam menjalankan roda organisasi perusahaan perlu
menerapkan sikap hati-hati (prudent motivation). Motivasi kehati-hatian juga
berlaku dalam kegiatan reasuransi. Di atas telah disinggung bahwa kegiatan
reasuransi ternyata tidak semata-mata hanya membagi kelebihan kapasitas,
melainkan juga adanya motif hati-hati.
Kesuksesan seorang manajer perusahaan asuransi tidak hanya dinilai dari
kemampuan mengelola risiko yang salah satunya dengan cara melakukan
kegiatan reasuransi, melainkan juga dengan kegiatan reasuransi ia juga
mampu memperoleh bisnis timbal balik (reciprocal business) dari perusahaan
lain.
Motif kehati-hatian juga sering kali muncul pada perusahaan asuransi
yang baru yang masih perlu menggali pengalaman dari perusahaan lain.
Perusahaan lain tersebut adalah perusahaan asuransi lain dan atau perusahaan
reasuransi. Proses kegiatan melaksanakan kegiatan reasuransi ternyata juga
mampu memberikan proses pembelajaran bagi kedua belah pihak, terutama
tentang perkembangan risiko yang masuk ke dalam industri asuransi.
 6.49

c. Kebutuhan Peningkatan Kapasitas


Para underwriters dapat menjalankan fungsinya secara optimal apabila
perusahaan memiliki kemampuan yang pasti untuk menerima atau tidak
menerima suatu permintaan pertanggungan. Berangkat dari kondisi ini maka
dengan demikian besarnya kapasitas daya tampung perusahaan menjadi suatu
kebutuhan untuk dibentuk. Untuk membentuk suatu kapasitas, perusahaan
perlu bekerja sama dengan perusahaan asuransi lain dan atau perusahaan
reasuransi. Prinsip gotong royong berlaku di sini, artinya apabila penanggung
pertama A memerlukan bantuan untuk membentuk kapasitas dengan cara
memberikan limpahan kelebihan risiko (session) maka pada kesempatan lain
juga harus mau menerima limpahan kelebihan risiko dari perusahaan asuransi
dan atau perusahaan reasuransi lain. Kapasitas ternyata juga tidak terbatas
dalam daya tampung risiko, melainkan juga kapasitas sumber daya manusia
dalam melaksanakan tugas teknik underwriting. Pada perusahaan yang telah
mapan lazimnya berkumpul tenaga-tenaga dengan kapasitas kemampuan
analisis risiko dan kapasitas kemampuan melaksanakan berbagai kebijakan
underwriting lainnya.
Maka dalam rangka melaksanakan kerja sama ini biasanya perusahaan
yang telah mapan menyediakan berbagai fasilitas bagi perusahaan asuransi
yang lebih kecil. Berbagai bantuan tersebut sangat luas dan sangat bervariasi
meskipun masih dalam koridor kerja sama di bidang asuransi.
Di antara sekian banyak bantuan yang dapat diberikan oleh perusahaan
reasuransi antara lain, konsultasi mengenai bagaimana menangani risiko-
risiko yang tergolong baru apalagi bersifat risiko tinggi (high-risks), bantuan
tenaga profesional untuk memberikan pelatihan dalam bentuk seminar dan
lokakarya, bantuan tenaga untuk melaksanakan survey risiko, dan bantuan
pelatihan di tempat perusahaan reasuransi (on the job-training).
Dengan melakukan kerja sama dengan perusahaan reasuransi, maka
perusahaan penanggung pertama akan mampu meningkatkan kapasitas,
bukan hanya dalam tambahan daya tampung risiko, akan tetapi juga
peningkatan kapasitas dalam sumber daya manusia.
Masih sejalan dengan aspek kapasitas adalah yang terkait dengan citra
perusahaan. Dalam praktik, masyarakat umumnya dan para tertanggung
khususnya sering kali menanyakan tentang siapa-siapakah yang menjadi
pendukung perusahaan penanggung pertama. Dengan menyebutkan beberapa
nama perusahaan asuransi dan atau beberapa nama perusahaan reasuransi
profesional, nampaknya cukup memberikan dampak positif.
6.50 

Kondisi ini menunjukkan bahwa dengan menyebutkan beberapa nama


perusahaan yang memberikan dukungan kapasitas, telah meningkatkan citra
perusahaan yang secara tidak langsung meningkatkan kepercayaan
tertanggung khususnya dan masyarakat luas pada umumnya.

d. Kebutuhan Memiliki Fleksibilitas


Risiko yang ada di pasar asuransi sangat beragam dan bervariasi.
Beragam terkait dengan jenis jaminan asuransi yang harus ditawarkan.
Sedangkan bervariasi terkait dengan besar kecilnya risiko serta tinggi dan
rendahnya nilai pertanggungan. Risiko yang dijamin perusahaan asuransi
bervariasi antara risiko sederhana (simple risks) sampai dengan risiko sangat
berbahaya (extra hazardous risks).
Dalam menjalankan underwriting policy, istilah yang lazim digunakan
oleh para underwriters di perusahaan asuransi ketika melakukan analisis
risiko (risks analysis), mempertimbangkan untuk menerima dan atau tidak
menerima suatu permintaan pertanggungan, memerlukan fleksibilitas yang
sangat tinggi. Yang dimaksud dengan fleksibilitas di sini bukan hanya terkait
dengan rentang kecil besarnya risiko, melainkan juga kecil dan besarnya nilai
pertanggungan.
Dalam praktik setiap perusahaan pada awal tahun menetapkan untuk
setiap jenis risiko kapasitas daya tampung maksimal yang bisa dilakukan.
Dengan demikian sepanjang masih dalam batas kapasitas daya tampung
perusahaan, maka setiap underwriters dapat menjalankan kebijakan
underwriting secara leluasa.
Daya tampung kapasitas yang dimiliki itu sendiri setiap tahun memang
harus dirancang dan ditetapkan dan dianggap menjadi dan merupakan
kekuatan daya serap risiko yang mampu dilaksanakan. Semakin besar
perusahaan asuransi atau reasuransi, semakin besar pula kapasitas daya
tampung yang ditetapkan.
Secara kiasan dapat dikatakan bahwa perusahaan besar pada umumnya
memiliki jam terbang yang besar pula, serta telah menempuh perjalanan
sejarah yang sangat panjang, sehingga memperkaya pengalaman baik dalam
kegiatan seleksi risiko (selection of risks) maupun kebijakan underwriting
(underwriting policy). Perusahaan asuransi yang telah memiliki pengalaman
luas secara periodik melakukan penelitian (review) terhadap kinerja tahun
lalu dan menetapkan besarnya kapasitas daya tampung berdasarkan data
empiris yang sengaja disusun guna keperluan perencanaan. Dalam keadaan
 6.51

yang demikian maka tingkat besarnya kapasitas dapat ditetapkan mendekati


permintaan pasar. Perlu diketahui bahwa tingkat kapasitas yang jauh
melampaui permintaan pada dasarnya merupakan in-efisiensi, karena
kapasitas yang tidak digunakan akan menjadi mubazir (idle capacity).

2. Metode Pelaksanaan Reasuransi


Metode reasuransi adalah cara perusahaan asuransi melaksanakan kerja
sama pertanggungan ulang. Menurut Maryanto (1987), metode kerja sama
reasuransi dapat dilakukan dalam tiga pilihan berikut.
a. Metode Reasuransi Fakultatif (Facultative reinsurance).
b. Metode Reasuransi Kontrak (Treaty reinsurance).
c. Metode Reasuransi Pool dan Keharusan Fakultatif (Pool and facultative
obligatory).

a. Metode Reasuransi Fakultatif


Metode fakultatif merupakan cara kerja sama reasuransi paling tua yang
pernah dilakukan perusahaan penanggung pertama. Cara ini digunakan
karena pada masa itu cara lain seperti reasuransi dengan pola kontrak atau
reasuransi dengan pola pool belum dikenal. Sesuai dengan predikatnya yang
fakultatif, perusahaan penanggung pertama dapat menawarkan kelebihan
muatan risiko yang diterima dari tertanggung kepada perusahaan penanggung
ulang mana saja.
Dengan kata lain, penanggung pertama dapat secara bebas menawarkan
kepada perusahaan asuransi lain dan atau perusahaan penanggung ulang yang
dianggap layak bersedia menerima kelebihan kapasitas tersebut. Layak di sini
mempunyai arti yang sangat penting karena apabila perusahaan-perusahaan
asuransi dan perusahaan-perusahaan penanggung ulang tidak layak, kecil
kemungkinan perusahaan tersebut mampu memberikan kontribusi pada saat
terjadi tuntutan ganti rugi.
Dilihat dari sudut pandang perusahaan penanggung pertama, pemilihan
terhadap para perusahaan penanggung ulang ini sangat strategik. Pengertian
strategik di sini mengandung makna bahwa setiap saat terjadi tuntutan ganti
rugi dari tertanggung, para perusahaan penanggung ulang harus siap
memberikan dukungan. Bila tidak maka kesulitan pertama pasti akan
menimpa perusahaan penanggung pertama.
Sebaliknya, dilihat dari sudut pandang perusahaan penanggung ulang,
metode ini memberikan kesempatan untuk melakukan seleksi risiko yang
6.52 

ditawarkan. Tentu saja kapasitas yang dimiliki oleh perusahaan penanggung


ulang juga sangat mempengaruhi pertimbangan untuk menerima atau tidak
menerima permintaan untuk menerima pertanggungan ulang. Seleksi
dilakukan terkait dengan sifat risiko yang ditawarkan. Apabila risiko yang
ditawarkan tidak sesuai dengan kebijakan tingkat risiko yang dijalankan
perusahaan penanggung ulang maka perusahaan penanggung ulang bisa
menolak penawaran tersebut.
Metode reasuransi secara fakultatif hingga saat ini masih digunakan.
Pada umumnya metode ini digunakan karena kapasitas daya tampung
perusahaan penanggung pertama telah terlampaui. Guna menghindari hal
yang tidak diinginkan maka metode ini harus dilakukan. Untuk obyek
pertanggungan tertentu biasanya besaran nilai pertanggungan dan sifat risiko
jauh melampaui kapasitas daya tampung program reasuransi yang telah ada.
Permintaan penutupan tidak merata sepanjang tahun, melainkan musiman
(seasonal). Contohnya adalah pemintaan untuk menutup risiko peluncuran
satelit oleh PT Satelit Telekomunikasi Indonesia, atau yang sering disingkat
dengan PT Satelindo yang biasanya dilakukan sekali dalam empat tahun.

b. Metode Reasuransi Kontrak


Sesuai dengan predikatnya yang kontrak, metode ini merupakan
perjanjian reasuransi dalam jangka waktu tertentu antara perusahaan
penanggung pertama dengan beberapa perusahaan asuransi dan atau beberapa
perusahaan penanggung ulang. Jangka waktu perjanjian kontrak pada
umumnya dua belas bulan dan setelah itu dapat ditinjau kembali. Dalam
praktik setelah jangka waktu tertentu terjalani masing-masing pihak dapat
saling melakukan evaluasi terhadap kinerja pihak-pihak lainnya.
Dengan bekal hasil evaluasi dan pembelajaran, maka perjanjian kontrak
reasuransi dapat dilanjutkan seperti tahun lalu atau dilanjutkan dengan
beberapa perubahan persyaratan atau sama sekali dihentikan. Namun, hal
seperti yang terakhir disebut jarang terjadi, yang sering terjadi adalah yang
kedua, yakni diperpanjang dengan beberapa perubahan yang disepakati
bersama. Perubahan perlu dilakukan untuk mengakomodasi kepentingan
semua pihak sehingga perjanjian reasuransi secara kontrak memberikan
manfaat bagi semua pihak.
 6.53

Beberapa persyaratan perjanjian yang tercantum dalam perjanjian kerja


sama reasuransi secara kontrak antara lain:
(1) Membatasi pada jenis risiko tertentu dan atau risiko lain yang dapat
dikategorikan dengan risiko tertentu. Misalnya hanya risiko kebakaran
dan atau risiko yang dapat dikategorikan dengan risiko kebakaran.
(2) Membatasi jumlah nilai pertanggungan (sessi) yang dapat diterima
secara otomatis, untuk setiap kelas konstruksi. Misalnya, untuk risiko
kebakaran atas bangunan dengan konstruksi kelas satu sebesar
maksimum sekian milyar, untuk kelas dua sekian milyar.
(3) Membatasi wilayah dan atau lokasi obyek pertanggungan. Misalnya
hanya menerima pertanggungan ulang untuk obyek asuransi yang
berlokasi di wilayah negara kesatuan republik Indonesia.
(4) Membatasi jangka waktu pembayaran premi reasuransi. Misalnya,
penanggung pertama diberikan untuk melakukan pembayaran triwulanan
yang dilakukan paling lambat minggu pertama pada triwulan yang
bersangkutan.
(5) Memberikan persyaratan administratif tertentu kepada perusahaan
penanggung pertama. Misalnya, perusahaan pemberi sessi harus
menyampaikan laporan triwulanan yang memuat daftar sessi, besarnya
nilai pertanggungan, besarnya tarif premi, besarnya premi dan jadwal
pelunasan.
Dengan menggunakan metode kerja sama reasuransi seperti ini, maka
perusahaan penanggung pertama tidak selalu mengalami kesulitan dalam
menjalankan kebijakan underwriting. Di samping itu, berbagai tujuan
sebagaimana telah diuraikan sebelum ini dapat dilaksanakan dengan baik.

c. Metode Reasuransi Pool


Metode kerja sama reasuransi pool, pada dasarnya tidak berbeda dengan
metode kerja sama reasuransi kontrak. Perbedaan yang mendasar terletak
pada tujuan yang ingin dicapai, oleh seluruh anggota yang menyatakan ikut
serta dalam pool. Sifat kerja sama reasuransi juga sukarela dan tidak ada
paksaan. Kerja sama dengan metode timbul karena industri asuransi ingin
menyelesaikan masalah bersama misalnya menghadapi obyek pertanggungan
yang sifatnya khusus, atau yang dikategorikan sebagai risiko khusus.
Beberapa tahun yang lalu industri asuransi pernah menghadapi masalah
berupa sering terjadinya kebakaran pada obyek pertanggungan pasar, ketika
obyek pertanggungan ini terdiri atas ratusan, bahkan ribuan kios. Secara
6.54 

individual nilai pertanggungan relatif kecil. Namun, secara agregat nilai


pertanggungan relatif sangat besar. Dengan sering terjadinya peristiwa
kebakaran maka sebagian besar perusahaan asuransi tidak bersedia menerima
permintaan asuransi pasar.
Secara konsorsium mengharuskan adanya pemimpin konsorsium, yang
disepakati menjadi pemimpin konsorsium biasanya perusahaan asuransi yang
telah dianggap mapan dan memiliki cukup pengalaman. Namun, masih ada
lagi persyaratan lain yakni mendapat persetujuan dari tertanggung.
Perusahaan yang menjadi pemimpin konsorsium inilah yang menerbitkan
polis dan di dalam lampiran polis disebutkan seluruh nama anggota
konsorsium lengkap dengan kontribusi jumlah nilai pertanggungan yang
mampu ditampungnya.

B. INVESTASI

1. Pengertian Investasi
Investasi adalah penanaman modal, biasanya dalam jangka panjang
untuk pengadaan aktiva lengkap atau pembelian saham-saham dan surat
berharga lain untuk memperoleh keuntungan. Sebagai hasil operasi
perusahaan asuransi maka terkumpul sejumlah besar uang untuk pembayaran
klaim di masa datang. Apabila ditambahkan terhadap dana perusahaan itu
sendiri maka jumlahnya menjadi sangat besar untuk dibiarkan menganggur
tanpa diinvestasikan. Ini adalah tanggung jawab dari bagian keuangan
perusahaan untuk menginvestasikannya. Karena porsi dana yang
diinvestasikan itu nantinya akan disalurkan melalui klaim mendatang maka
tujuan investasi perusahaan asuransi itu harus aman. Tambahan pembelian
bunga investasi merupakan variabel penting dalam menetapkan tarif premi.

2. Pihak-pihak yang Terlibat dalam Investasi


Pengelolaan investasi adalah proses yang membantu perumusan
kebijakan dan tujuan, sekaligus pengawasan dalam penanaman modal untuk
memperoleh keuntungan. Pengelolaan investasi ini melibatkan sejumlah
pihak yang masing-masing mempunyai fungsi dan tanggung jawab sesuai
spesialisasinya yakni:
a. Manajer Investasi
Pihak yang kegiatan usahanya mengelola Portofolio Efek untuk para
nasabah atau mengelola Portofolio Investasi Kolektif untuk sekelompok
 6.55

nasabah, kecuali perusahaan asuransi, dana pensiun, dan bank yang


melakukan sendiri kegiatan usahanya berdasarkan peraturan perundang-
undangan yang berlaku.
b. Wakil Manajer Investasi
Wakil Manajer Investasi bertindak mewakili kepentingan Perusahaan
Efek untuk kegiatan yang bersangkutan dengan pengelolaan Portofolio
Efek.
c. Penasihat Investasi
Pihak yang memberi nasihat kepada Pihak lain mengenai penjualan atau
pembelian Efek dengan memperoleh imbalan jasa. Pemberian nasihat
kepada Pihak lain mencakup pemberian nasihat yang dilakukan secara
lisan atau tertulis, termasuk melalui penerbitan dalam media massa.
d. Agen Penjual Efek Reksa Dana
Pihak yang melakukan penjualan Efek Reksa Dana berdasarkan kontrak
kerja sama dengan Manajer Investasi pengelola Reksa Dana.
e. Wakil Agen Penjual Efek Reksa Dana
Orang perseorangan yang mendapat izin dari Otoritas Jasa Keuangan
untuk bertindak sebagai penjual Efek Reksa Dana.
f. Bank Kustodian
Bank yang bertindak sebagai Kustodian. Kustodian adalah pihak yang
memberikan jasa penitipan efek dan harta lain yang berkaitan dengan
efek serta jasa lain, termasuk menerima dividen, bunga, dan hak-hak
lain, menyelesaikan transaksi efek, dan mewakili pemegang rekening
yang menjadi nasabahnya.

3. Alokasi Dana Investasi


Dana yang terkumpul dari hasil operasional kegiatan perusahaan
asuransi harus diinvestasikan kembali dengan tepat. Hal ini perlu
dipertimbangkan karena berkaitan dengan likuiditas perusahaan dan
ekspektasi dari perusahaan asuransi untuk memperoleh keuntungan. Alokasi
dana yang diinvestasikan harus menggunakan prinsip portofolio agar risiko
yang akan ditanggung perusahaan bisa ditekan.
Investasi yang dilakukan antar perusahaan asuransi berbeda-beda, tergantung
pada jenis perusahaan asuransinya. Investasi pada perusahaan asuransi jiwa
sebanyak 2/3 dari total asetnya diinvestasikan dalam saham perusahaan dan
surat obligasi. Hal tersebut dapat dilakukan karena premi pada asuransi jiwa
merupakan dana yang terikat dalam perjanjian jangka panjang. Berbeda
6.56 

dengan investasi pada perusahaan asuransi kebakaran yang dana diperoleh


dari premi yang perjanjiannya pada umumnya jangka pendek maka portofolio
investasinya akan berbeda.

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut.
1) Jelaskan pengertian reasuransi.
2) Jelaskan pengertian fungsi investasi dalam asuransi.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk menjawab latihan ini, bacalah dengan cermat isi dari materi
Kegiatan Belajar 3. Semua materi yang berkaitan dengan pertanyaan dalam
latihan di atas sudah tertera dengan jelas dalam modul tersebut dan Anda
tinggal menguraikannya dengan baik. Seandainya ada keraguan, diskusikan
dengan beberapa teman.

Reasuransi ialah mempertanggungkan kembali sejumlah risiko oleh


suatu perusahaan asuransi kepada perusahaan asuransi lainnya
(reinsurer). Dalam praktik reasuransi ternyata tidak hanya kegiatan
membagi risiko yang tidak dapat ditampung sendiri, melainkan juga
terdapat unsur kehati-hatian (prudent underwriting) dari perusahaan
penanggung pertama, untuk menyebarkan risiko (spreading of risks)
kepada perusahaan penanggung lain.
Secara prinsip praktik reasuransi dilakukan karena beberapa
kebutuhan, antara lain: mengatasi keterbatasan, untuk tujuan berjaga-
jaga, peningkatan kapasitas, dan untuk memiliki fleksibilitas.
Metode kerja sama reasuransi dapat dilakukan dalam tiga pilihan,
yakni: (1) Metode Reasuransi Fakultatif (Facultative reinsurance),
(2) Metode Reasuransi Kontrak (Treaty reinsurance), dan (3) Metode
Reasuransi Pool dan Keharusan Fakultatif (Pool and facultative
obligatory).
 6.57

Investasi adalah penanaman modal, biasanya dalam jangka panjang


untuk pengadaan aktiva lengkap atau pembelian saham-saham dan surat
berharga lain untuk memperoleh keuntungan. Ada pun pihak-pihak yang
terlibat dalam kegiatan investasi di dalam perusahaan sesuai dengan
fungsi dan tanggung jawab sesuai masing-masing, antara lain: manajer
investasi, wakil manajer investasi, penasihat investasi, agen penjual efek
reksadana, dan bank kustodian.
Investasi yang dilakukan antar perusahaan asuransi berbeda-beda,
tergantung pada jenis perusahaan asuransinya. Investasi pada perusahaan
asuransi jiwa sebanyak 2/3 dari total asetnya diinvestasikan dalam saham
perusahaan dan surat obligasi.

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat.

1) Reasuransi bukan hanya mempertanggungkan kembali sejumlah risiko


oleh suatu perusahaan asuransi kepada perusahaan asuransi lainnya,
melainkan ada motif lain, yaitu…
A. spreading of return
B. collecting risk
C. sharing risk
D. prudent underwriting

2) Kesuksesan seorang manajer perusahaan asuransi tidak hanya dinilai dari


kemampuan mengelola risiko yang salah satunya dengan cara melakukan
kegiatan reasuransi, melainkan juga dengan kegiatan reasuransi ia juga
mampu memperoleh bisnis timbal balik dari perusahaan lain, hal ini
disebut...
A. reciprocal business
B. sharing risk
C. collecting risk
D. spreading of return

3) Metode reasuransi ketika perusahaan penanggung pertama dapat


menawarkan kelebihan muatan risiko yang diterima dari tertanggung
kepada perusahaan penanggung ulang mana saja disebut…
A. pool and facultative obligatory
B. treaty reinsurance
C. facultative reinsurance
D. underwriting policy
6.58 

4) Pihak yang memberikan jasa penitipan efek dan harta lain yang berkaitan
dengan efek serta jasa lain, termasuk menerima dividen, bunga, dan hak-
hak lain, menyelesaikan transaksi efek, dan mewakili pemegang
rekening yang menjadi nasabahnya, dinamakan...
A. manajer investasi
B. bank kustodian
C. agen penjual
D. penasihat investasi

5) Risiko yang ada di pasar asuransi sangat beragam dan bervariasi. Variasi
tersebut ditentukan oleh besar kecilnya risiko dan…
A. tinggi rendahnya nilai pertanggungan
B. sistem upah menurut hasil
C. sistem upah dengan insentif
D. sistem upah progresif

Pilihlah A, jika 1 dan 2 benar


B, jika 1 dan 3 benar
C, jika 2 dan 3 benar
D, jika semua benar

6) Tujuan perusahaan asuransi melakukan reasuransi adalah…


1. membagi kelebihan risiko
2. unsur kehati-hatian
3. menyebarkan risiko

7) Persyaratan perjanjian yang tercantum dalam perjanjian kerja sama


reasuransi secara kontrak meliputi…
1. berlaku untuk semua jenis risiko
2. membatasi jumlah nilai pertanggungan (sessi) yang dapat diterima
secara otomatis untuk setiap kelas konstruksi
3. membatasi wilayah dan atau lokasi obyek pertanggungan

8) Dana yang terkumpul dari hasil operasional kegiatan perusahaan


asuransi harus diinvestasikan kembali dengan tepat. Hal ini perlu
dilakukan karena…
1. berkaitan dengan likuiditas perusahaan.
2. ekspektasi dari perusahaan asuransi untuk memperoleh keuntungan
3. perusahaan asuransi harus melakukan reasuransi
 6.59

9) Pernyataan yang benar yang berkaitan dengan metode reasuransi


fakultatif adalah...
1. dilihat dari sudut pandang perusahaan penanggung pertama,
pemilihan terhadap para perusahaan penanggung ulang ini sangat
strategik
2. metode reasuransi secara fakultatif digunakan karena kapasitas daya
tampung perusahaan penanggung pertama masih cukup
3. metode ini memberikan kesempatan kepada perusahaan penanggung
ulang untuk melakukan seleksi risiko yang ditawarkan

10) Sifat kerja sama dalam metode reasuransi pool adalah...


1. sukarela
2. kewajiban
3. tidak ada paksaan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 4 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 4.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 4, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.60 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3 Tes Formatif 4


1) A 1) B 1) D 1) D
2) D 2) A 2) A 2) A
3) B 3) A 3) C 3) C
4) A 4) D 4) B 4) B
5) C 5) D 5) A 5) A
6) C 6) A 6) D 6) D
7) D 7) C 7) C 7) C
8) B 8) C 8) A 8) A
9) A 9) D 9) B 9) B
10) D 10) A 10) B 10) B
 6.61

Glosarium

Broker : suatu badan hukum yang dibentuk dalam rangka


memenuhi kebutuhan masyarakat yang dapat
membantu mereka dalam membeli produk asuransi
dan mendampingi pada saat terjadi klaim,
Early Warning : salah satu alat yang dapat digunakan untuk
System menganalisis laporan keuangan dan mengolahnya
menjadi suatu informasi yang berguna untuk
dijadikan suatu sistem pengawasan bagi kinerja
keuangan perusahaan asuransi yang bersangkutan

Exposure : sumber-sumber risiko yang kemungkinan besar


disebabkan oleh peristiwa yang sudah terjadi, atau
pengulangan kejadian yang sama
Klaim asuransi : merupakan suatu permintaan resmi kepada
perusahaan asuransi manakala perusahaan tersebut
diminta melakukan pembayaran berdasarkan
ketentuan polis asuransi
Premi : sejumlah uang yang mesti dibayarkan pada setiap
bulannya sebagai suatu kewajiban dari yang
tertanggung atas keikutsertaannya pada asuransi.

Polis : perjanjian asuransi yang bersifat konsensual


(terdapat kesepakatan), mesti kita buat secara
tertulis di dalam suatu akta dari pihak yang telah
mengadakan perjanjian.
Reasuransi : usaha asuransi yang memberikan jasa dalam
asuransi ulang terhadap risiko yang dihadapi oleh
perusahaan asuransi kerugian atau perusahaan
asuransi jiwa
Underwriting : suatu proses penaksiran terhadap mortalitas atau
morbiditas calon yang tertanggung untuk dapat
menetapkan apakah akan dapat menerima atau
menolak pada calon peserta dan akan menetapkan
klasifikasi peserta.
6.62 

Daftar Pustaka

Abbas Salim. 2007. Asuransi dan Manajemen Risiko. Jakarta: PT Raja


Grafindo Persada.

___________. 1985. Dasar-dasar Asuransi. Bandung: Penerbit Tarsito.

A. Hasymi Ali, Agustinus Subekti, Wardana. 2007. Kamus Asuransi. Jakarta:


Bumi Aksara.

Asosiasi Perusahaan Pialang dan Reasuransi Indonesia. 2013. Percuma


Berasuransi Bila Klaimnya tidak Dibayar. Jakarta: APPARINDO.

Budi Untung. 2015. Buku Cerdas Asuransi. Yogyakarta: Penerbit Andi.

Djoko Prakoso, I Ketut Murtika. 2004. Hukum Asuransi Indonesia. Jakarta:


Penerbit Rineka Cipta.

Herman Darmawi. 2004. Manajamen Asuransi. Jakarta: Bumi Aksara.

Mulyadi Nitisusastro. 2013. Asuransi dan Usaha Perasuransian. Bandung:


Alfabeta.

Nisrina Muthohari. 2012. Panduan Praktis Membeli & Menjual Asuransi.


Yogyakarta: Buku Pintar.

Redja, George E. 2011. Principles of Risik Management and Insurance. New


Jersey: Pearson Eduction. Inc.

Senatanoe Kertonegoro. 1996. Manajemen Risiko dan Asuransi. Jakarta: PT


Toko Gunung Agung.

Sentosa Sembiring. 2006. Himpunan Undang-undang Lengkap tentang


Asuransi Jaminan Sosial. Bandung: Buansaaulia.

Sri Rejeki Hartono. 2008. Hukum Asuransi dan Perusahaan Asuransi.


Jakarta: Sinar Grafika.

Tim Buku APPARINDO. 2013. Percuma Berasuransi Bila Klaimnya Tidak


Dibayar. Jakarta: APPARINDO.
Modul 7

Aspek-aspek Hukum Asuransi

Dr. Suryanto, S.E., M.Si.


PEN D A HU L UA N

P ada modul keenam telah dibahas mengenai fungsi operasional


perusahaan asuransi. Pada modul ketujuh ini pembahasan akan
difokuskan pada aspek-aspek hukum dalam asuransi.
Pada pembahasan aspek hukum dalam usaha perasuransian akan dibahas
mengenai unsur-unsur kontrak yang berlaku. Pembahasan berikutnya
berkaitan dengan para pihak yang terlibat dalam transaksi asuransi.
Pembahasan pada modul ketujuh ini akan diakhiri dengan isi kontrak
asuransi.
Pembahasan unsur-unsur kontrak yang berlaku diawali dengan ketentuan
umum dalam perjanjian asuransi, proses terjadinya kontrak asuransi, prinsip-
prinsip dasar dalam perjanjian asuransi dan kualifikasi risiko yang dapat
diasuransikan. Pembahasan mengenai para pihak yang terlibat dalam
transaksi asuransi dibagi dalam dua kelompok. Kelompok pertama yaitu
pihak-pihak yang terlibat aktif dalam transaksi asuransi yaitu perusahaan
asuransi, agen, dan nasabah sebagai tertanggung. Kelompok kedua, adalah
pihak-pihak yang terlibat aktif dalam transaksi aktif reasuransi, yaitu
perusahaan asuransi, pialang, dan perusahaan reasuransi.
Pembahasan terakhir dalam modul ini berkaitan dengan isi kontrak
asuransi. Pada bagian ini akan diuraikan mengenai perlunya pemahaman
tertanggung, polis, dan premi asuransi.
Setelah mempelajari materi pokok bahasan ini diharapkan Anda mampu
mengidentifikasi dan menganalisis tentang:
1. pengertian kontrak;
2. jenis kontrak asuransi;
3. menentukan syarat kontrak asuransi;
4. terjadinya perjanjian asuransi;
5. prinsip-prinsip dasar perjanjian asuransi;
6. kualifikasi peristiwa atau risiko yang dapat diasuransikan;
7.2 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

7. pihak-pihak yang terlibat dalam transaksi aktif asuransi;


8. pihak-pihak yang terlibat dalam transaksi aktif reasuransi;
9. perlunya pemahaman tertanggung;
10. polis asuransi;
11. premis asuransi.

Anda dapat berhasil menguasai materi yang disajikan dan mencapai


kompetensi sesuai yang diharapkan dalam tujuan instruksional khusus, jika
Anda dapat mengikuti petunjuk belajar di bawah ini.
1. Ketahui terlebih dahulu dengan jelas kompetensi yang Anda harus capai
dalam mempelajari modul ini.
2. Selanjutnya, dengan tetap mengingat kompetensi yang diharapkan,
bacalah materi modul dengan cermat dan bila perlu beri tanda (garis
bawah atau stabilo) konsep-konsep penting yang menjadi sari bacaan
Anda.
3. Melalui petunjuk belajar tersebut, cobalah masuk pada soal-soal latihan
dan tes formatif, serta jawablah soal tanpa melihat kunci jawaban yang
tersedia di bagian akhir dari modul ini.
4. Terakhir, agar dapat mengukur daya serap Anda atas bahan belajar yang
disajikan, gunakanlah rumus menghitung kemampuan penguasaan materi
yang tersedia. Bila belum sepenuhnya memuaskan (kurang dari 80%),
sebaiknya Anda pelajari kembali bagian soal dan tes yang belum
sepenuhnya Anda kuasai.
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.3

Kegiatan Belajar 1

Unsur Kontrak yang Berlaku

A. DEFINISI KONTRAK

Semua pembelian asuransi menyangkut kontrak yaitu perjanjian yang


mengikat secara hukum dan menimbulkan hak serta kewajiban bagi pihak-
pihak yang bersangkutan. Jika salah satu pihak gagal melakukan
kewajibannya tanpa alasan hukum, kontrak dianggap dilanggar. Jika kontrak
dilanggar, atau jika timbul perselisihan di antara pihak-pihak tentang
interpretasi dari kontrak, permasalahannya dapat diselesaikan di pengadilan.
Dalam hai ini, pengadilan memiliki kemampuan untuk menegakkan (enforce)
pertimbangannya dan menyelesaikan perselisihan kontrak.
Istilah kontrak merupakan terjemahan dari bahasa Inggris yaitu contract
law, sedangkan dalam bahasa Belanda disebut dengan istilah
overeenscomsrecht. Suatu kontrak atau perjanjian adalah suatu peristiwa
ketika seseorang berjanji kepada seorang lain atau ketika dua orang itu saling
berjanji untuk melaksanakan sesuatu hal. Dari peristiwa ini, timbullah suatu
hubungan antara dua orang tersebut yang dinamakan perikatan.
Dengan demikian, perjanjian itu menerbitkan suatu perikatan antara dua
orang yang membuatnya. Dalam bentuknya, perjanjian itu berupa suatu
rangkaian perkataan yang mengandung janji-janji atau kesanggupan yang
diucapkan atau ditulis.
Perikatan adalah suatu perhubungan hukum antara dua orang atau dua
pihak, berdasarkan yang mana pihak yang satu berhak menuntut sesuatu hal
dari pihak yang lain, dan pihak yang lain berkewajiban untuk memenuhi
tuntutan itu maka hubungan hukum antara perikatan dan perjanjian adalah
bahwa perjanjian itu menerbitkan perikatan. Perjanjian adalah sumber
perikatan. Hubungan hukum adalah hubungan yang menimbulkan akibat
hukum. Akibat hukum disebabkan karena timbulnya hak dan kewajiban,
ketika hak merupakan suatu kenikmatan, sedangkan kewajiban merupakan
beban.

B. JENIS KONTRAK ASURANSI


Kontrak dalam asuransi dapat dapat dibedakan menjadi kontrak
bersyarat dan kontrak cacat hukum. Penjelasan masing-masing kontrak
adalah sebagai berikut.
7.4 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

1. Kontrak Bersyarat (Voidable Contract)


Kontrak bersyarat memungkinkan satu pihak memilih memutuskan
perjanjian karena tindakan atau ketiadaan tindakan (wan prestasi) dari
pihak lainnya. Pihak yang memiliki hak untuk memutuskan kontrak
dapat juga memilih agar kontrak ditegakkan. Sebagai contoh:
penanggung tidak lagi terikat memenuhi kewajibannya, jika diketahui
bahwa tertanggung melakukan penipuan (defrand), tertanggung dapat
menuntut penanggung ke pengadilan, jika penanggung, secara melawan
hukum, menolak pembayaran klaim.

2. Kontrak yang Cacat Hukum (Void Contract)


Kontrak cacat hukum, jika dari semula kekurangan satu atau lebih
persyaratan untuk menjadi kontrak yang berlaku. Contoh: kontrak
asuransi yang dibeli untuk maksud ilegal seperti maksud memperoleh
uang pertanggungan dengan membakar rumah yang dipertanggungkan,
satu pihak tidak mampu secara hukum seperti seseorang dinyatakan tidak
waras membeli asuransi. Dalam hal-hal tersebut kontrak tersebut
dianggap tidak pernah ada (void ab initio).
Dalam asuransi properti dikenal adanya ikatan (blinder) yaitu kontrak
sementara yang sering digunakan sebelum keluamya polis asuransi
formal. Ikatan harus memenuhi semua persyaratan kontrak hukum.
Maksud diadakannya ikatan adalah memberikan perlindungan seketika
selama waktu proses permintaan akan asuransi. Ikatan bisa lisan atau
tertulis. Ikatan lisan seperti lewat telepon, harus segera diikuti dengan
dokumen tertulis. Ikatan tertulis harus menyebut jumlah uang
pertanggungan, jangka waktu keefektifan ikatan, dan pihak-pihak dalam
ikatan.
Dalam asuransi jiwa tidak menggunakan ikatan karena agen-agennya
tidak memiliki kewenangan mengikat perusahaannya. Perlindungan
sementara diberikan dalam bentuk penerimaan bersyarat (conditional
receipt) yaitu tergantung pada dipenuhinya persyaratan atau bukti dapat
diasuransikannya (insurability) calon tertanggung, misalnya keadaan
kesehatan. Jika persyaratan atau bukti tersebut dipenuhi, perlindungan
mulai berlaku setelah pembayaran premi pertama.
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.5

C. SYARAT KONTRAK ASURANSI

Hak dan kewajiban pihak-pihak yang terikat dalam kontrak asuransi


pada dasarnya diatur oleh UU No. 40/2014 tentang Perasuransian. Karena
kontrak asuransi pada umumnya merupakan suatu ikatan maka Kitab
Undang-undang Hukum Perdata dan Hukum Dagang masih tetap mengatur
perasuransian, sepanjang tidak bertentangan dengan Undang-undang
No. 40/2014.
Suatu kontrak merupakan perjanjian yang didasarkan pada hukum. Kitab
Undang-undang Hukum Perdata Pasal 1320 menentukan, untuk sahnya
sebuah kontrak maka harus dipenuhi ketentuan-ketentuan yang dikehendaki
oleh hukum.
Ketentuan-ketentuan umum yang harus dipenuhi menurut Pasal 1320
adalah yang berikut ini.

1. Harus Ada Persetujuan dari Pihak-Pihak yang Mengikatkan Diri


Kontrak dimulai bila seseorang mengajukan usulan untuk
mempertukarkan sesuatu yang berharga dengan orang lain. Itu berarti bahwa
salah satu pihak menawarkan dan tawaran diterima baik oleh pihak lain.
Penawaran tersebut harus cukup terinci dan dikomunikasikan secara jelas.
Penerimaan penawaran hars tanpa syarat, dan dikomunikasikan secara jelas.
Semua pihak dalam suatu kontrak harus sepakat atas syarat-syarat yang tepat
sama. Harus terjadi kesamaan pikiran (meeting of the minds). Untuk
membuat suatu kontrak, satu pihak memberi penawaran kepada pihak
lainuntuk melakukan atau tidak melakukan sesuatu. Pihak kedua dapat
menerima, menolak atau membuat konter penawaran. Jika terjadi
kesepakatan, maka kedua belah pihak terikat untuk melaksanakan kontrak
tersebut.
Dalam asuransi, tawaran biasanya dilakukan melalui permohonan
pertanggungan oleh calon nasabah. Metode yang paling sederhana yang biasa
dipergunakan dalam asuransi kerugian adalah permohonan lisan kepada agen.
Dalam asuransi jiwa atau kesehatan penawaran mesti dilakukan dengan
permohonan tertulis.
Sebelum suatu kontrak efektif, penerimaan permohonan itu adalah
penting. Dalam asuransi kerugian, agen biasanya mempunyai wewenang
untuk mengikat atau menerima permohonan itu bahkan tanpa menerima
pembayaran dari pemohon. jika diperlukan perlindungan bisa dimulai segera,
7.6 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

walau baru dengan permohonan lisan dan dengan persetujuan lisan oleh agen.
"Binder tertulis" atau kontrak sementara bisa diterbitkan oleh agen dengan
ketentuan bahwa kontrak tertulis akan disiapkan biasanya dalam 15 sampai
30 hari, tetapi hal ini tidak esensial untuk menjadi efektifnya perjanjian itu.
Dalam asuransi jiwa, metode dan waktu penerimaan persetujuan berbeda
dengan asuransi kerugian. Lamaran tertulis dan pembayaran premi pertama
biasanya disampaikan sekaligus kepada agen. Agen lalu memberikan
"kuitansi bersyarat". Penerimaan (acceptance) ini merupakan saatnya ketika
pelamar memenuhi standar underwriting, yang meliputi pemeriksaan
kesehatan jika diperlukan. Kemudian coverage yang diminta menjadi efektif
pada waktu penyerahan lamaran beserta pembayaran premi. Andai kata premi
pada waktu itu belum dibayar maka asuransi itu belum efektif. Sekiranya
pelamar tidak dapat memenuhi standar underwriting dari penanggung, pihak
penanggung boleh membuat suatu counter offer dengan kontrak lain yang
mungkin diterima atau ditolak atas penyampaiannya oleh agen.

2. Tujuannya Harus Legal (Lawful Objective)


Pengadilan tidak akan mendukung jika maksud perjanjian tidak legal
atau bertentangan dengan politik pemerintah. Misalnya perjanjian menjadi
tidak sah jika yang diasuransikan adalah mobil curian.
Contoh lain, perjanjian ilegal jika misalnya orang mengasuransikan
rumahnya dengan niat ia akan membakar rumah itu dengan sengaja dengan
harapan akan mendapat santunan asuransi.

3. Kedua Belah Pihak Haru Kompeten (Capacity)


Tidak semua orang secara hukum memiliki kemampuan untuk
melakukan kontrak. Misalnya anak di bawah umur, orang sakit jiwa, dan
pemabuk atau pecandu tidak kompeten untuk melakukan perjanjian yang
mengikat. Perusahaan asuransi yang belum mempunyai izin usaha
merupakan pihak yang tidak kompeten.

4. Harus Ada Imbalan yang Dipertukarkan (Compensation)


Persyaratan terakhir untuk sahnya sebuah kontrak adalah imbalan yang
dipertukarkan oleh kedua belah pihak untuk persetujuan itu, misalnya,
adanya hak atau kewajiban.
Dalam kontrak asuransi, penanggung memberikan kompensasi berupa
janji bersyarat (contingent promise) untuk mcmbayar tertanggung. Artinya,
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.7

penanggung sepakat membayar hanya jika peristiwa tertentu terjadi. Jika


peristiwa tersebut tidak terjadi, penanggung tidak perlu melakukan
pembayaran. Sebagai ganti untuk janji penanggung, tertanggung memberikan
dua hal yaitu: uang dan janji untuk menepati ketentuan dalam kontrak
asuransi.
Sebagian besar kontrak asuransi berupa kontrak unilateral yaitu bahwa
hanya penanggung yang membuat janji yang dapat ditegakkan. Tertanggung
tidak berjanji untuk membayar premi, dan tidak dapat dituntut atas
kegagalannya membayar. Hanya saja, tertanggung tidak dapat mendapatkan
klaim yang dijanjikan. jika premi tidak membayar (pada waktunya).

D. TERJADINYA PERJANJIAN ASURANSI

Kontrak asuransi harus dibuat secara tertulis dalam suatu akta yang
disebut dengan polis. Dengan kata lain, tanpa ada polis tidak ada perjanjian
asuransi. Namun, jika diperhatikan apa yang dijabarkan dalam Pasal 257
KUHD) polis bukanlah syarat mutlak dalam perjanjian asuransi. Artinya,
dalam tataran normatif walaupun belum ada polis jika sudah ada kesepakatan
antara penanggung dengan tertanggung tentang obyek asuransi maka muncul
hak dan kewajiban kedua belah pihak.
Akan tetapi, dalam praktik untuk membuktikan adanya perjanjian
asuransi dibuktikan dengan polis. Hal ini dapat dilihat dari syarat-syarat
umum polis. Perhatikan misalnya polis asuransi kebakaran, dengan tegas
mencantumkan klausul sebagai berikut: "Menyimpang dari ketentuan Pasal
257 KUHD, pertanggungan atau perpanjangan pertanggungan ini baru
berlaku terhitung sejak dilakukan pembayaran premi yang bersangkutan,
sebagaimana diatur dalam jadwal, jika ada, dengan tenggang waktu
pembayaran selama 14 hari, terhitung sejak tanggal pemulaan/perpanjangan
tersebut. Sedangkan dalam asuransi jiwa terdapat klausul sebagai berikut:
"Kontrak asuransi dimulai pada tanggal yang dinyatakan di dalam polis atau
nota penutupan asuransi jiwa (jika polis belum selesai) yang dikirimkan
kepada pemegang polis, dan berlaku setelah pemegang polis memenuhi
kewajiban membayar premi pertama atau premi sekaligus."
Dalam hal polis belum diserahkan, namun sudah ada kesepakatan antara
tertanggung dengan penanggung bila terjadi peristiwa yang menimpa obyek
asuransi, tertanggung tetap akan mendapat santunan atau ganti rugi asuransi
7.8 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

jika premi sudah dibayar. Dalam hal ini, kuitansi pembayaran premi dapat
dijadikan sebagai alat bukti, bahwa telah terjadi perjanjian asuransi.
Hal apa saja yang harus dicantumkan dalam polis. Untuk asuransi ganti
rugi dijabarkan dalam Pasal 256 (1) KUHD sebagai berikut: Setiap polis,
kecuali mengenai suatu pertanggungan jiwa harus menyatakan:
1. hari ditutupnya pertanggungan;
2. nama orang yang menutup pertanggungan atas tanggungan sendiri atau
atas tanggungan pihak ketiga;
3. suatu uraian yang cukup jelas mengenai barang yang dipertanggungkan;
4. jumlah uang untuk berapa diadakan pertanggungan;
5. bahaya-bahaya yang ditanggung oleh penanggung;
6. saat ketika bahaya mulai berlaku untuk tanggungan penanggung dan saat
berakhirnya;
7. premi tanggungan tersebut;
8. pada umumnya, semua keadaan yang kiranya penting bagi penanggung
untuk diketahuinya dan segala syarat yang diperjanjikan antara para
pihak.

Sedangkan untuk asuransi jiwa diatur dalam Pasal 304 KUHD, polis
asuransi jiwa harus memuat:
1. hari ditutupnya pertanggungan;
2. nama tcrtanggung;
3. nama orang yang jiwanya dipcrtanggungkan;
4. saat mulai berlaku dan bcrakhirnya bahaya bagi penanggung;
5. Jumlah uang untuk mana diadakan pertanggungan.

Dari ketentuan di atas ada satu hal yang kiranya perlu diperhatikan
dalam perjanjian asuransi yakni hari mulai dan berakhirnya pcrjanjian
asuransi. Hal ini penting untuk mengetahui sejak kapan para pihak
mcmpunyai hak dan kewajiban.
Rincian lebih lanjut dari ketentuan pasal ini dijabarkan dalam polis yang
pada umumnya sudah ditentukan dalam bcntuk standar (kontrak standar).
Untuk asuransi kebakaran dikenal dengan Polis Standar Kebakaran Indonesia
(PSKI). Sedangkan untuk asuransi jiwa terdapat berbagai variasi antara satu
perusahaan dengan perusahaan lainnya.
Sehubungan dengan telah diundangkannya Undang-Undang Nomor 8
tahun 1999Tentang Perlindungan Konsumen (UUPK) yang sudah mulai
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.9

efektif berlaku sejak tanggal 20 April 2000, perusahaan asuransi pun sudah
mulai menyesuaikan ketentuan polisnya dengan UUPK. Hanya saja perlu
kiranya dicatat di sini, bahwa jauh sebelum berlakunya UUPK dalam bisnis
asuransi sebenarnya sudah ada rambu-rambu yang harus dipatuhi oleh
perusahaan asuransi dalam memasarkan programnya yakni peraturan
pelaksana UUUP antara lain PP. Nomor 81 Tahun 2008 tentang Perubahan
Ketiga atas PP Nomor 73 Tahun 1992 Tentang Penyelenggaraan Usaha
Perasuransian. Dalam PP ini disebutkan dalam setiap pemasaran program
asuransi harus diungkapkan informasi yang relevan, tidak ada yang
bertentang-an dengan persyaratan yang dicantumkan dalam polis, dan tidak
menyesatkan. Dalam penjelasan pasal ini disebutkan: "yang dimaksud
dengan pemasaran program asuransi adalah setiap kegiatan yang seeara
langsung atau tidak langsung dilakukan untuk menarik calon tertanggung,
termasuk kegiatan promosi, iklan, brosur, dan prospektus"

Selanjutnya dalam Pasal 19 disebutkan:


1. Polis atau bentuk perjanjian asuransi dengan nama apa pun, berikut
lampiran yang merupakan satu kesatuan dengannya, tidak boleh
mengandung kata, kata-kata, atau kalimat yang dapat menimbulkan
penafsiran yang berbeda mengenai risiko yang ditutup asuransinya,
kewajiban penanggung dan kewajiban tertanggung, atau mempersulit
tertanggung mengurus haknya.
2. Dalam polis atau dokumen yang merupakan kesatuan dengannya, harus
dimuat rincian mengenai bagian prcmi yang diteruskan kepada
Perusahaan Asuransi dan bagian premi yang dibayarkan kepada
perusahaan pialang asuransi.

Apabila rambu-rambu tersebut dilaksanakan secara saksama oleh


penanggung dalam memberikan informasi kepada calon tertanggung perihal
makna asuransi, maka kemungkinan adanya salah persepsi tcrhadap polis
yang sudah dipegang oleh tertanggung di kemudian hari dapat diminimalisir
sekecil mungkin.
Sebagaimana telah dikemukakan, bahwa asuransi adalah suatu
perjanjian. Jika suatu perjanjian telah disetujui oleh kedua belah pihak
membawa konsekuensi yuridis yakni muncul hak dan kewajiban para pihak.
Jika salah satu pihak tidak memenuhi kewajibannya, maka ia dikualifikasikan
ingkar janji (wanprestasi) yang dapat membawa akibat perjanjian berakhir.
7.10 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Jika hal ini dihubungkan dengan perjanjian asuransi khususnya asuransi jiwa,
bagaimana halnya dengan premi yang telah dibayar apakah dapat
dikembalikan ataukah hilang. Hal inilah yang kiranya perlu penjelasan dari
awal sebelum polis ditandatangani.

E. PRINSIP-PRINSIP DASAR PERJANJIAN ASURANSI

Dalam perjanjian antara penjual dengan pembeli asuransi, perusahaan


asuransi menganut dan memberlakukan beberapa prinsip dasar perjanjian
asuransi sebagai pegangan bagi kedua belah pihak. Beberapa prinsip dasar
dimaksud dapat dijelaskan seperti berikut ini.

1. Prinsip Itikad Baik (The utmost good faith)


Setiap kegiatan dagang atau jual beli, perjanjian jual beli, atau perjanjian
kontrak dagang harus didasarkan kepada prinsip keterbukaan atau yang
dikenal dengan prinsip caveat emptor atau let the buyer beware, yang artinya
pembeli mengetahui segala sesuatu tentang produk yang akan dibeli.
Berdasarkan pada prinsip ini maka dalam perjanjian asuransi kedua
belah pihak yakni penanggung dan tertanggung harus berlaku jujur. Artinya,
tertanggung mengetahui luas jaminan risiko yang bila terjadi akan mendapat
penggantian dari perusahaan asuransi. Demikian juga perusahaan asuransi
harus mengetahui secara jelas dan benar obyek pertanggungan yang akan
dijamin risikonya.
Dalam kaitan dengan masalah perjanjian asuransi, yang paling tahu
tentang obyek pertanggungan adalah pihak tertanggung, sebaliknya yang
paling tahu tentang luasnya risiko yang dijamin andaikata terjadi adalah
pihak penanggung. Oleh karena itu, pada saat tertanggung mengisi Surat
Permintaan Penutupan Asuransi, harus dilakukan secara jujur dan benar.
Demikian pula ketika penanggung melakukan pemeriksaan terhadap seluruh
obyek pertanggungan yang dijamin risiko, tertanggung harus memberikan
penjelasan yang sebenarnya dan tidak ada informasi yang disembunyikan.
Tertanggung yang membeli asuransi mendapatkan pengakuan kejujuran
tinggi dalam berhubungan dengan penanggung. Kepercayaan adanya itikad
baik ini dinyatakan dalam tiga doktrin hukum yaitu jaminan, representasi,
dan penyembunyian.
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.11

a. Jaminan (Warranty)
Dalam terminologi asuransi, jaminan adalah janji bahwa sesuatu telah
terjadi atau ada (jaminan positif/affirmative warranty, atau sesuatu akan
terjadi jaminan mendatang/promissory warranty). Setiap pelanggaran
jaminan oleh tertanggung dapat mengakibatkan penanggung
membatalkan kontrak.
Contoh: pemilik kapal memberi jaminan bahwa kapalnya dalam kondisi
layak berlayar (jaminan positif), dan kapal tersebut akan berlayar dari
Jakarta ke Amsterdam dengan membawa kargo barang pecah belah
jaminan mendatang). Jika ternyata kapal tersebut bocor, dan jika
pelabuhan tujuannya ternyata Hongkong, atau jika memuat kargo hasil
pertanian maka penyimpangan tersebut dapat menyebabkan
dibatalkannya kontrak oleh penanggung.
b. Representasi (Representation)
Sebelum melakukan pembelian asuransi, calon tertanggung akan ditanya
beberapa pertanyaan oleh penanggung. Jawaban calon tertanggung
kepada penanggung, biasanya dalam formulir permohonan, disebut
representasi. Ketentuan umum dari representasi adalah jika calon
tertanggung memberikan jawaban tidak benar, dan jawaban tersebut
cukup berpengaruh (material) atas risiko, penanggung dapat
membatalkan kontrak. Kriteria pentingnya pengaruh dari suatu jawaban
tergantung dari jawaban negatif atas pertanyaan apakah penanggung mau
memberikan polis dengan premi yang sama, jika seandainya jawaban itu
benar?
Contoh: pada waktu mendaftarkan asuransi mobil, Wasito ditanya
apakah ia pernah mengalami kecelakaan selama tiga tahun terakhir atau
mempunyai masalah kesehatan; ia menjawab kedua pertanyaan dengan
"tidak". Ternyata, ia pernah mengalami dua kecelakaan lalu lintas serius,
dan ia mengidap penyakit hipertensi.
Jawaban pertama yang tidak benar, jelas cukup berpengaruh (material);
jawaban kedua bisa berpengaruh atau tidak. Jika di kemudian hari timbul
masalah, dan dibawa ke pengadilan, maka penanggung dapat
menyatakan bahwa ketentuan asuransinya sebenarnya harus mengenakan
tarif premi lebih tinggi bagi tertanggung yang pernah mengalami dua
kecelakaan sebelumnya. Jika perusahaan asuransi juga harus
mengenakan tarif ekstra untuk tertanggung dengan hipertensi, maka
representasi ini juga dianggap berpengaruh.
7.12 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

c. Penyembunyian (Concealment)
Penyembunyian adalah diam pada waktu diwajibkan bicara. Oleh karena
kontrak asuransi dilandasi itikad baik, calon tertanggung harus
menunjukkan semua fakta yang material (berpengaruh). Kriteria
berpengaruhnya suatu penyembunyian sama dengan misrepresentasi.
Apakah polis yang sama akan diberikan penanggungnya pada tarif premi
yang sama, seandainya seluruh fakta diketahui?
Contoh: pada waktu mendaftar asuransi jiwa, Mira ditanya apakah ia
pernah dirawat dokter pada tiga tahun terakhir; ia menjawab "tidak".
Mira tidak mengemu-kakan bahwa ia mengalami sesak dada dan pernah
pingsan beberapa kali, tetapi tidak minta perawatan dokter. Dalam hal
ini, penanggung dapat membuktikan kasus penyembunyian, sehingga
penanggung bisa membatalkan polis asuransi.
Pembuktian penyembunyian lebih sulit daripada misrepresentasi, karena
tertanggung dapat berdalih bahwa pertanyaannya tidak spesifik (dalam
contoh di atas pertanyaannya apakah pernah dirawat dokter, bukan
apakah pernah sakit dada). Namun pada umumnya, penanggung cukup
membuktikan bahwa calon tertanggung mestinya tahu bahwa ia
menyembunyikan kenyataan untuk menyesatkan penanggung (bahwa
pertanyaan "dirawat" juga berarti "pernah sakit").

2. Prinsip Adanya Kepentingan (Insurable interest)


Insurable interest adalah hak pertanggungan yang muncul dari hubungan
keuangan dan diakui secara hukum. Jika orang dapat mengasuransikan
properti atau jiwa di mana ia tidak mempunyai kepentingan finansial, maka
asuransi itu bersifat judi atau untung-untungan. Orang tersebut tidak
mendapatkan indemnitas, tetapi diperkaya dengan klaim yang bersangkutan.
Hal itu akan banyak menimbulkan penyalahgunaan asuransi untuk
mendapatkan keuntungan.
Dalam asuransi properti dianut prinsip bahwa tertanggung tidak dapat
memperoleh klaim, jika tidak dapat membuktikan adanya kerugian pribadi
dari peristiwa yang diasuransikan. Bukti tersebut umumnya berupa dokumen
hukum yang menunjukkan kepemilikan atau kepentingan finansial termasuk
sertifikat dan hipotek. Bukti-bukti tersebut harus ditunjukkan pada waktu
(dan jika terjadi) klaim.
Dalam asuransi jiwa, tetanggung harus menunjukkan kepentingan nyata
atas kelangsungan hidup pihak yang diasuransikan. Kepentingan (interest)
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.13

tersebut harus ditunjukkan pada wakktu pembelian polis asuransi. Semua


orang dianggap mempunyai kepentingan asuransi untuk jiwanya sendiri,
sehingga dapat membeli asuransi atas jiwanya sendiri. Asunransi jiwa juga
menganggap bahwa suami dan istri memiliki kepentingan tak terbatatas atas
jiwa satu sama lain. Di luar hubungan keluarga terdekat, kepentingan
asuransi harus dibuktikan, dan tidak begitu saja dianggap ada. Kepentingan
tersebut, kreditur atas jiwa debiturnya, para mitra atas jiwa satu sama lain,
dan pemberi kerja atas jiwa karyawan kuncinya.

3. Prinsip Ganti Rugi Seimbang (Principle of Indemnity)


Prinsip ini menjelaskan bahwa dalam suatu perjanjian asuransi, apabila
seorang tertanggung menderita kerugian finansial yang diakibatkan oleh
risiko tertentu yang dijamin perusahaan asuransi benar-benar terjadi maka
tertanggung akan mendapat ganti rugi sebesar kerugian yang dideritanya.
Principle of Indemnity berkaitan dengan tanggung jawab penanggung untuk
mengembalikan posisi finansial si tertanggung ke posisi semula sebelum
terjadi kerugian. Ganti rugi yang diberikan oleh penanggung (perusahaan
asuransi), didasarkan kepada kesepakatan antara kedua pihak yang dilakukan
melalui beberapa cara meliputi:
a. membayarkan secara tunai jumlah kerugian yang diderita;
b. memperbaiki obyek pertanggungan yang mengalami kerusakan;
c. mengganti dengan barang yang sama;
d. membangun kembali obyek pertanggungan yang rusak.
Dalam praktik, ketidaksepakatan yang sering terjadi antara pihak
Penanggung dengan pihak tertanggung, antara lain:
a. kerugian yang terjadi dijamin atau tidak dijamin oleh risiko yang
dipertanggungkan;
b. andaikata risiko kerugian benar dijamin oleh Polis, akan terkait dengan
besamya jumlah ganti rugi yang akan dibayarkan oleh pihak penanggung
kepada pihak tertanggung.

Tentang risiko yang terjadi dijamin atau tidak dijamin polis, kedua pihak
secara bersama-sama dapat merujuk kembali kepada Surat Permintaan
Penutupan Asuransi dan Polis yang telah diterbitkan. Pihak penanggung
perlu menjelaskan secara jujur dan benar tentang jenis risiko yang dijamin
dan risiko-risiko yang dikecualikan dari perjanjian. Di sini diperlukan adanya
saling pengertian antara kedua belah pihak. Apabila sampai demikian jauh
7.14 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

tidak ada kesepakatan antar pihak maka dapat mengajukan permasalahan


tersebut ke Badan Arbitrase. Apabila sampai dengan Badan Arbitrase tidak
juga dicapai kesepakatan, maka para pihak dapat mengajukan ke Pengadilan.
Tentang besamya jumlah ganti rugi yang akan dibayarkan oleh pihak
penanggung, lazimnya terkait dengan Nilai Pertanggungan yang tercantum di
dalam polis dibandingkan harga yang berlaku pada saat terjadinya risiko.
Beberapa kemungkinan yang terjadi seperti berikut ini.
(1) Nilai Pertanggungan di atas nilai yang sebenarnya (over-insured);
(2) Nilai Pertanggungan di bawah nilai yang sebenarnya (under-insured);
(3) Nilai Pertanggungan sama dengan nilai sebenarnya.

Pada kasus pertama, pihak tertanggung akan menerima ganti rugi dari
pihak penanggung setinggi-tingginya adalah sebesar nilai sebenar-nya atau
nilai pasar dari obyek pertanggungan yang diasuransikan, meskipun
tertanggung telah mengasuransikan obyek pertanggungan miliknya di atas
harga pasar. Contoh berikut ini adalah cara yang benar dalam menentukan
besarnya jumlah ganti rugi:

Contoh:
Seseorang mengasuransikan sebuah kendaraan roda empat dengan Nilai
pertanggungan sebesar Rp500.000.000 kepada sebuah Perusahaan Asuransi
Umum. Sebenarnya pada saat yang sama yakni ketika permintaan asuransi
tersebut dilakukan, harga pasar untuk kendaraan yang sama adalah sebesar
Rp400.000.000. Apabila pada suatu ketika kendaraan yang diasuransikan
tersebut mengalami risiko tabrakan dan jumlah biaya perbaikan mencapai
sebesar Rp50.000.000 maka pihak penanggung akan penghitungan dan akan
memberikan ganti rugi setinggi-tingginya sebesar Rp50.000.000.
Sedangkan pada kasus kedua, pihak tertanggung biasanya menyatakan
keberatan karena jumlah ganti yang diterima berada di bawah jumlah yang
diharapkan. Contoh yang berikut adalah merupakan cara yang benar dalam
menentukan besarnya jumlah ganti rugi.

Contoh:
Seseorang mengasuransikan sebuah kendaraan roda empat dengan Nilai
Pertanggungan sebesar Rp400.000.000 kepada sebuah Perusahaan Asuransi
Umum. Sebenarnya pada saat yang sama yakni ketika permintaan asuransi
tersebut dilakukan, harga pasar untuk kendaraan yang sama adalah sebesar
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.15

Rp500.000.000. Apabila pada suatu ketika kendaraan yang diasuransikan


tersebut mengalami risiko tabrakan dan jumlah biaya perbaikan mencapai
sebesar Rp50.000.000 maka pihak Penanggung akan menghitung ganti rugi
dengan rumus sebagai berikut:
Nilai Pertanggungan
= x Jumlah Kerugian
Harga Sebenarnya
400.000.000
= x 50.000.000 = 40.000.000
500.000.000

Pasal 253 Kitab Undang-Undang Hukum Dagang mengatur prinsip ganti rugi
yang seimbang ini menyatakan sebagai berikut:
"Suatu pertanggungan yang melebihi jumlah harga atau kepentingan yang
sesungguhynya hanyalah sah sampai jumlah tersebut. Apabila harga penuh
sesuatu barang tidak dipertanggungkan maka apabila timbul kerugian,
si penanggung hanyalah diwajibkan menggantinya menurut imbangan
daripada bagian yang dipertanggungkan terhadap bagian yang tidak
dipertanggungkan. Namun demikian, bolehlah para pihak memperjanjikan
dengan tegas, bahiua dengan tidak mengikat harga lebihnya barang yang
dipertanggungkan, kerugian yang menimpa barang itu, akan diganti
sepenuhnya sampai jumlah yang dipertanggungkan."
Dari apa yang dinyatakan dalam bunyi pasal 253 Kitab Undang-Undang
Hukum Dagang di atas, jelas kiranya apabila pertanggungan dilakukan
dengan Nilai Pertanggungan di atas harga sebenarnya, maka dalam hal ganti
rugi pihak Penanggung hanya akan membayarkan setinggi-tingginya sesuai
dengan harga yang sebenarnya. Demikian pula apabila suatu pertanggungan
dilakukan dengan Nilai Pertanggungan di bawah harga sebenarnya, maka
dalam hal ^anti rugi pihak Penanggung akan membayarkan jumlah sebesar
perbandingan antara jumlah yang dipertanggungkan dengan nilai yang
sebenarnya.
Guna menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, terutama ketika timbul
kerugian, dalam praktik seringkali kedua pihak menunjuk pihak ketiga
sebagai penaksir Nilai Pertanggungan yakni pihak Independence Appraisal.
Hasil dari Independence Appraisal ini kemudian dicantumkan sebagai Nilai
Pertanggungan.
Perlu dicatat dalam hal ini bahwa prinsip ganti rugi yang seimbang ini
hanya berlaku dalam asuransi umum atau asuransi kerugian dan tidak berlaku
bagi Asuransi Jiwa. Oleh karena bagai-manapun juga Nilai Pertanggungan
7.16 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

dalam asuransi jiwa tidak sama dengan nila jiwa seseorang, melainkan
taksiran nilai ekonomis yang dilekatkan pada kemampuan seseorang dalam
menciptakan uang pertanggungan.

4. Prinsip Subrogasi (Subrogation)


Subrogasi adalah hak tuntut yang dimiliki oleh tertanggung kepada si
penanggung atau sering disebut sebagai klaim. Premisnya adalah bahwa jika
sesuatu pihak harus membayar utang yang menjadi tanggung jawab pihak
lain maka pembayaran itu harus memberikan hak pada pihak pertama untuk
menagih utang dari pihak yang bertanggung jawab.
Guna memperjelas pengertian tentang subrogasi, di bawah ini diberikan
sebuah contoh kasus. Sebuah kendaraan roda empat berupa sedan yang
diasuransikan pada Perusahaan Asuransi Gajah Mada, diparkir secara tertib
di depan sebuah toko. Tiba-tiba dari arah belakang datang sebuah bus dan
kemudian menyenggol bagian kanan belakang kendaraan sedan yang diparkir
tadi. Karena ditabrak tersebut maka kendaraan sedan mengalami kerusakan
yang cukup parah. Tanpa kesulitan kendaraan bus mengakui dan merasa
bersalah serta bersedia memberikan biaya perbaikan kendaraan sedan
tersebut. Karena kendaraan sedan telah diasuransikan kepada Perusahaan
Asuransi Gajah Mada maka pemilik sedan mendapat ganti rugi berupa biaya
perbaikan dari Perusahaan Asuransi. Selanjutnya, hak untuk mendapatkan
ganti rugi dari pemilik bus berpindah kepada Perusahaan Asuransi. Hak
inilah yang disebut dengan prinsip subrograsi.
Hak subrogasi dibatasi sampai jumlah kerugian yang dibayarkan oleh
penanggung kepada pihak tertanggung. Itu berarti, jika jumlah yang harus
dibayar pihak ketiga misalnya Rp1.000.000,00, sedangkan pembayaran
asuransi hanya Rp600.000,00 maka pihak penanggung hanya berhak menagih
sebesar Rp600.000,00.
Pentingnya subrogasi bervariasi diantara berbagai jenis asuransi. Dalam
asuransi jiwa, subrogasi tidak dipergunakan. Penggunaan secara terbatas
ditentukan dalam asuransi kebakaran yang dalam membuktikan penyebab
kebakaran sering kali sulit. Jika tertanggung belum menecrima pembayaran
penuh dari penanggung karena polis bersifat deductible (dapat dikurangi)
maka tertanggung masih mempunyai hak untuk menuntut pihak-pihak yang
bertanggung jawab untuk kekurangan itu.
Di Indonesia prinsip subrogasi termuat dalam Kitab Undang-Undang
Hukum Dagang Pasal 284, yang berbunyi,"Seorang penanggung yang telah
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.17

membayar kerugian suatu barang yang dipertanggungknn menggantikan si


tertanggung dalatn segnln link yang diperolehnya terhadap orang-ornng
ketiga berhubung dengan penerbitan kerugian tersebut, dan si tertanggung
itu adalah bertanggung jawab untuk setiap perbuatan yang dapat nierugikan
hak si penanggung terhadap orang-orang ketiga itu".
Dari uraian di atas jelaslah kiranya bahwa seorang tertanggung
pemegang polis, ketika telah mendapatkan ganti rugi dari penanggung maka
hak untuk menuntut gati rugi dari pihak lain, bila ada, menjadi gugur dan
berpindah kepada pihak penanggung.

5. Prinsip Kontribusi (Contribution)


Contribution adalah hak penanggung untuk mengajak penanggung
lainnyauntuk bekerja sama. Pengertian kontribusi mudah dipahami dari
contoh kasus yang berikut: Seorang Pengusaha bidang pengolahan kayu,
memiliki kekayaan berupa beberapa bangunan, inventaris pabrik yang berupa
generator, mesin-mesin dan peralatan produksi lainnya. Disamping itu, ia
juga mempunyai sejumlah stok atau persediaan berupa bahan baku dan
barang-barang jadi. Bila dirinci maka jumlah-jumlahnya meliputi:
a. Bangunan-bangunan untuk kantor, pabrik, gudang, mushola, kantin,
ruang pertemuan, parkir mobil dan motor serta bangunan tambahan
lainnya, dengan nilai Rp25 milyar;
b. Mesin-mesin produksi pengolahan kayu, terdiri atas generator
pembangkit listrik, mesin-mesin untuk penggergajian kayu dan mesin-
mesin pembantu lainnya, dengan nilai sebesar Rp15 milyar;
c. Persediaan kayu gelondongan, barang setengah jadi dan barang-barang
jadi seluruhnya bernilai Rp10 milyar;
d. Ketiga jenis kekayaan tersebut di atas terletak dan berlokasi di daerah
pinggiran kota Gresik, Jawa Timur.

Menyadari bahwa jumlah aset yang demikian besar maka pengusaha


tersebut merasa perlu mengasuransikan seluruh harta kekayaannya.
Pengusaha mempertimbangkan bahwa karena jumlah yang demikian besar,
telah memutuskan untuk diasuransikan kepada dua buah perusahaan asuransi
yakni Perusahaan Asuransi Gajah Mada dan Perusahaan Asuransi Jasa
Aneka.
7.18 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Contoh di atas, bukan merupakan hal yang baru di dunia asuransi,


melainkan telah menjadi sesuatu yang biasa terjadi. Bila masing-masing
perusahaan mengeluarkan polis sendiri-sendiri, maka pertanggungan ini
disebut dengan asuransi yang sejalan, atau berjalan serangkai. Namun, cara
lain yang juga sering dilakukan adalah dua perusahaan asuransi hanya
menerbitkan sebuah polis. Polis tersebut bisa dikeluarkan oleh Perusahaan
Asuransi Gajah Mada, atau bisa juga oleh Perusahaan Asuransi Jasa Aneka.
Cara yang terakhir ini disebut dengan Co-Asuransi.
Disamping itu, masing-masing perusahaan asuransi, sesuai dengan daya
tampung yang dimiliki dan prinsip penyebaran risiko yang dipikul,
mempunyai hak untuk mengasuransikan ulang kepada perusahaan
re-asuransi. Tentang berapa jumlah yang diasuransikan kepada perusahaan
re-asuransi sangat tergantung kepada berapa jumlah kemampuan
menanggung dari masing-masing perusahaan asuransi.
Atas dasar hal tersebut di atas maka apabila suatu ketika terjadi musibah
yang disebabkan oleh terjadinya risiko yang disebut dalam polis maka kedua
perusahaan asuransi yang menjamin risiko tersebut harus memberikan
penggantian sesuai kontribusi masing-masing. Besarnya kontribusi masing-
masing perusahaan asuransi ditentukan secara proporsional sesuai dengan
besarnya masing-masing harga pertanggungan.
Prinsip kontribusi ini dimuat dalam Kitab Undang-Undang Hukum
Dagang Pasal 271, yang berbunyi seperti berikut, "Si Penanggung selamanya
berkuasa untuk sekali lagi mempertanggungkan apa yang telah ditanggung
olehnya".

6. Prinsip Mengikuti Nasib Penanggung Asli (Follow the fortune of the


ceding company)
Prinsip terakhir ini berlaku bagi perusahaan penerima pertang-gungan
ulang dari perusahaan asuransi asli. Sebagaimana diketahui setiap perusahaan
asuransi asli memiliki keterbatasan dalam menampung risiko. Oleh karena
itu, guna menyebarkan risiko yang dipikulnya kepada pihak-pihak lain, ia
mengasuransikan lagi sebagian risiko yang tidak dapat ditanggungnya kepada
satu atau lebih perusahaan penanggung ulang yang disebut perusahaan
reasuransi. Perusahaan reasuransi inilah yang secara prinsip dasar menerima
nasib dari perusahaan pemberi asuransi yang memberi sesi.
Dalam hal ini perusahaan reasuransi hanyalah menerima risiko-risiko
yang telah diterima oleh perusahaan asuransi yang asli atau yang pertama.
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.19

Artinya, apabila perusahaan asuransi yang pertama menerima pertanggungan


dengan obyek pertanggungan yang risikonya bagus maka demikian juga
halnya dengan perusahaan reasuransi. Namun sebaliknya, apabila perusahaan
asuransi asli atau yang pertama menerima pertanggungan dengan kondisi
risiko yang kurang baik maka demikian pula yang diterima oleh perusahaan
reasuransi. Inilah yang dimaksud dengan prinsip mengikuti nasib baik dari
perusahaan pemberi sesi.

Kualifikasi Peristiwa atau Risiko yang Dapat Diasuransikan


Tidak semua kerugian yang timbul karena terjadinya peristiwa dan atau
risiko dapat diasuransikan. Terdapat sejumlah kualifikasi risiko yang harus
dipenuhi agar dapat diasuransikan.
Ada pun sejumlah kualifikasi dimaksud dapat dijelaskan sebagai berikut:
1) Kerugian Akibat Risiko Yang Timbul Dapat Dinilai Secara Finansial.
Obyek pertanggungan yang diasuransikan bila mengalami kerugian
harus dapat dinilai secara finansial atau dapat dihitung dalam satuan
mata uang. Misalnya kerugian ditaksir mencapai Rp500 juta, atau
Rp2.500 juta, dan sebagainya. Dengan jumlah kerugian yang dapat
diidentifikasi, diukur dan dinilai secara finansial maka akan dapat
digunakan sebagai patokan dan pola untuk menetapkan nilai
pertanggungan dan nilai besarnya ganti rugi.
2) Kejadian Memiliki Frekuensi Yang Besar
Risiko kejadian yang diasuransikan haruslah merupakan risiko kejadian
yang banyak terjadi, atau memiliki frekuensi yang besar, bahkan sangat
besar. Hal ini mudah dipahami, oleh dua alasan; pertama, karena
pengukuran terhadap terjadinya risiko dilakukan melalui teori
kemungkinan (probability theory). Alasan kedua, apabila kejadian risiko
jumlah sedikit maka besaran jumlah kerugian menjadi sangat besar.
Dengan demikian, semakin besar frekuensi kejadian risiko, semakin
menjadikan kemungkinan antara jumlah premi yang diterima dengan
jumlah kerugian yang akan dibayarkan oleh perusahaan asuransi. Dalam
usaha asuransi berlaku hukum bilangan besar, atau yang dikenal dengan
the (IW of the large number), yang artinya semakin banyak populasi
obyek pertanggungan semakin rendah tarif preminya.
3) Risiko Murni
Sebagaimana telah dijelaskan pada bab sebelumnya, bahwa risiko
dibedakan atas risiko murni dan risiko spekulasi. Dalam asuransi,
7.20 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

utamanya yang dijamin adalah risiko murni. Salah satu ciri dari risiko
murni adalah jika sesuatu risiko terjadi pada suatu obyek pertanggungan,
maka akan berdampak kepada kerugian bagi pemiliknya, namun
sebaliknya apabila risiko tidak terjadi maka pemilik obyek
pertanggungan tidak akan mendapat keuntungan.
4) Peristiwa Terjadi Secara Tiba-Tiba
Jaminan untuk mendapatkan ganti rugi dari perusahaan asuransi adalah
risiko yang terjadinya secara tiba-tiba dan tidak diketahui asal muasalnya
(sudden mui unforeseen). Risiko-risiko yang sudah dapat diperkirakan
akan terjadi baik dalam waktu pendek atau dalam waktu panjang dampak
kerugiannya tidak dapat diasuransikan.
5) Memiliki Unsur Insurable Interest
Seseorang dan atau sesuatu organisasi bila akan mengasuransikan suatu
obyek pertanggungan haruslah memiliki kepentingan atas obyek
pertanggungan yang akan diasuransikan tersebut. Artinya, apabila obyek
pertanggungan yang diasuransikan tersebut mengalami kerusakan maka
orang atau organisasi tersebut mengalami kerugian, baik material
maupun non material. Dengan demikian, apabila tidak ada kepentingan
terhadap obyek pertanggungan maka seseorang dan atau sesuatu
organisasi tidak aka ada perjanjian asuransi.
6) Tidak bertentangan dengan ketentuan normatif
Asuransi adalah sebuah perjanjian antara seseorang dan atau sesuatu
organisasi dengan satu atau lebih perusahaan asuransi. Asuransi dan
usaha perasuransian itu sendiri diatur oleh sejumlah ketentuan dan
peraturan yang dimuat dalam Undang-Undang. Undang-Undang
dimaksud adalah Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2014, Tentang
usaha Perasuransian. Dengan demikian, jelas kiranya bahwa asuransi
tidak bertentangan dengan ketentuan dan atau norma-norma lainnya.
7) Kuotasi premi secara wajar
Sebagaimana telah dibahas pada bagian awal buku ini, Pemerintah
berkepentingan dengan kegiatan perasuransian. Kepentingan tersebut
terkait dengan tujuan untuk regulasi, untuk menghimpun dana
masyarakat, maupun untuk tujuan-tujuan pelaksanaan kebijakan-
kebijakan Pemerintah lainnya. Oleh karena itu, agar seluruh unsur yang
terkait dalam dinamika kehidupan ekonomi dan sosial maka premi yang
dibebankan kepada konsumen, pembeli asuransi, harus wajar, dan
terjangkau oleh mereka yang membutuhkannya.
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.21

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut ini.
1) Coba Anda jelaskan ketentuan-ketentuan dalam kontrak asuransi.
2) Jelaskan prinsip-prinsip dalam perjanjian asuransi.

Petunjuk Jawaban Latihan

Agar kontrak asuransi dapat diterima oleh masing-masing pihak, maka


harus memenuhi beberapa ketentuan antara lain: (1) harus ada persetujuan
dari pihak-pihak yang mengikatkan diri; (2) tujuannya harus legal; (3) kedua
belah pihak harus kompeten; dan (4) harus ada imbalan yang dipertukarkan.
Coba pahami lagi sehingga Anda dapat menjelaskan masing-masing
ketentuan tersebut.
Sedangkan prinsip-prinsip dalam perjanjian asuransi meliputi: (1) prinsip
itikad baik; (2) prinsip adnya kepentingan; (3) prinsip ganti rugi seimbang;
(4) prinsip subrogasi; (5) prinsip kontribusi; dan (6) prinsip mengikuti nasib
penanggung asli. Hal yang sama, Anda harus dapat menjelaskan masing-
masing prinsip tersebut.

R A NG KU M AN

Kontrak yaitu perjanjian yang mengikat secara hukum dan


menimbulkan hak serta kewajiban bagi pihak-pihak yang bersangkutan.
Di dalam asuransi dikenal ada kontrak bersyarat dan kontrak yang cacat
hukum. Kontrak di dalam asuransi harus memenuhi beberapa ketentuan,
antara lain: (1) harus ada persetujuan dari pihak-pihak yang mengikatkan
diri; (2) tujuannya harus legal; (3) kedua belah pihak harus kompeten;
dan (4) harus ada imbalan yang dipertukarkan.
Kontrak asuransi harus dibuat secara tertulis dalam suatu akta yang
disebut dengan polis. Dalam hal polis belum diserahkan. namun sudah
ada kesepakatan antara tertanggung dengan penanggung bila terjadi
peristiwa yang menimpa obyek asuransi, tertanggung tetap akan
mendapat santunan atau ganti rugi asuransi jika premi sudah dibayar.
7.22 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Prinsip-prinsip dasar dalam perjanjian asuransi meliputi: (1) prinsip


itikad baik; (2) prinsip adanya kepentingan; (3) prinsip ganti rugi
seimbang; (4) prinsip subrogasi; (5) prinsip kontribusi; dan (6) prinsip
mengikuti nasib penanggung asli.
Ada beberapa kualifikasi risiko yang dapat diasuransikan, antara
lain: (1) kerugian akibat risiko yang timbul dapat dinilai secara finansial;
(2) kejadian memiliki frekuensi yang besar; (3) risiko murni;
(4) peristiwa terjadi secara tiba-tiba; (5) memiliki unsur insurable
interest; (6) tidak bertentangan dengan ketentuan normatif; dan
(7) kuotasi premi secara wajar.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat.

1) Kontrak yang memungkinkan satu pihak memilih memutuskan


perjanjian karena tindakan atau ketiadaan tindakan (wan prestasi) dari
pihak lainnya, disebut...
A. Void Contract
B. Overeenscomsrecht
C. Voidable Contract
D. Enforce

2) Kontrak yang dari semula kekurangan satu atau lebih persyaratan untuk
menjadi kontrak yang berlaku, disebut...
A. Void Contract
B. Overeenscomsrecht
C. Voidable Contract
D. Enforce

3) Di bawah ini yang tidak termasuk ketentuan dalam kontrak asuransi


adalah...
A. Greeting of mind
B. Lawful objective
C. Capacity
D. Compensation

4) Berikut ini adalah beberapa hal yang yang harus tercantum dalam polis
asuransi, kecuali...
A. hari ditutupnya pertanggungan
B. jenis pekerjaan
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.23

C. bahaya-bahaya yang ditanggung oleh penanggung


D. premi pertanggungan

5) Setiap kegiatan dagang atau jual beli, perjanjian jual beli, atau perjanjian
kontrak dagang harus didasarkan kepada prinsip keterbukaan ketika
pembeli mengetahui segala sesuatu tentang produk yang akan dibeli.
Prinsip ini disebut….
A. The utmost good faith
B. Insurable interest
C. Principle of Indemnity
D. Caveat emptor

6) Hak tuntut yang dimiliki oleh tertanggung kepada si penanggung atau


sering disebut sebagai klaim merupakan prinsip
A. The utmost good faith
B. Insurable interest
C. Principle of Indemnity
D. Subrogation

7) Prinsip yang menjelaskan bahwa dalam suatu perjanjian asuransi, apabila


seorang tertanggung menderita kerugian finansial yang diakibatkan oleh
risiko tertentu yang dijamin perusahaan asuransi benar-benar terjadi,
maka tertanggung akan mendapat ganti rugi sebesar kerugian yang
dideritanya adalah….
A. The utmost good faith
B. Insurable interest
C. Principle of Indemnity
D. Caveat emptor

8) Prinsip yang menyatakan bahwa hak pertanggungan yang muncul dari


hubungan keuangan dan diakui secara hukum adalah….
A. The utmost good faith
B. Insurable interest
C. Principle of Indemnity
D. Caveat emptor

9) Kualifikasi risiko yang harus dipenuhi agar supaya dapat diasuransikan,


kecuali….
A. kerugian akibat risiko yang timbul dapat dinilai secara finansial
B. kejadian memiliki frekuensi yang besar
C. termasuk ke dalam risiko spekulatif
D. peristiwa terjadi secara tiba-tiba
7.24 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

10) Dibawah ini yang tidak termasuk ke dalam risiko murni adalah….
A. kecelakaan
B. kebakaran
C. menanam saham
D. kena PHK

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.25

Kegiatan Belajar 2

Para Pihak dalam Transaksi Asuransi

D alam dunia perdagangan pada umumnya telah menjadi kebiasaan bahwa


bukan hanya dua pihak terkait yang mempunyai hubungan mendasar
dalam pelaksanaan bisnis yang diperjanjikan atau dipercayakan, melainkan
dapat melibatkan pihak ketiga yang mempertemukan kedua pihak yang
melakukan transaksi bisnis.

A. PIHAK YANG TERLIBAT DALAM TRANSAKSI AKTIF


ASURANSI

Transaksi bisnis asuransi adakalanya dijalankan oleh tiga pihak.


meskipun lebih banyak dilakukan secara langsung antara pihak penanggung
dan pihak tertanggung. Dengan demikian, dalam transaksi asuransi dapat
terlibat tiga pelaku aktif yaitu:
1. penanggung (insurer). yang lazim disebut perusahaan asuransi;
2. tertanggung (insured) yang lazimnya disebut nasabah yang membayar
premi atau pihak yang menghadapi risiko;
3. agen asuransi (insurance agent) yang lazimnya disebut agen.

Adapun penjelasan pihak-pihak yang terlibat dalam transaksi asuransi


sebagai berikut.
1. Penanggung (Insurer)
Penanggung secara umum, adalah pihak yang menerima pengalihan
risiko dimana dengan mendapat premi, berjanji akan mengganti kerugian
atau membayar sejumlah uang yang telah disetujui, jika terjadi peristiwa
yang tidak dapat diduga sebelumnya, yang mengakibatkan kerugian bagi
tertanggung.
Dari pengertian penanggung tersebut di atas, terdapat hak dan
kewajiban yang mengikat penanggung. Hak-hak dari penanggung adalah:
a. Menuntut pembayaran premi kepada tertanggung sesuai dengan
perjanjian;
b. Meminta keterangan yang benar dan lengkap kepada tertanggung
yang berkaitan dengan obyek yang diasuransikan kepadanya;
7.26 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

c. Memiliki premi dan bahkan menuntutnya dalam hal peristiwa yang


diperjanjikan terjadi, tetapi disebabkan oleh kesalahan tertanggung
sendiri. (Pasal 276 KUHD);
d. Memiliki premi yang sudah diterima dalam hal asuransi batal atau
gugur yang disebabkan oleh perbuatan curang dari tertanggung (Pasal
282 KUHD);
e. Melakukan asuransi kembali kepada penanggung yang lain, dengan
maksud untuk membagi risiko yang dihadapinya (Pasal 271 KUHD).

Sedangkan kewajiban penanggung adalah sebagai berikut:


a. Memberikan ganti kerugian atau memberikan sejumlah uang kepada
tertanggung apabila peristiwa yang diperjanjian terjadi, kecuali jika
terdapat hal yang dapat menjadi alasan untuk membebaskan dari
kewajiban tersebut;
b. Menandatangani dan menyerahkan polis kepada tertanggung (Pasal 259,
260 KUHD);
c. Mengembalikan premi kepada tertanggung jika asuransi batal atau
gugur, dengan syarat tertanggung belum menanggung risiko sebagian
atau seluruhnya (premi restorno, Pasal 281 KUHD);
d. Dalam asuransi kebakaran, penanggung harus mengganti biaya yang
diperlukan untuk membangun kembali apabila dalam asuransi tersebut
diperjanjikan demikian (Pasal 289 KUHD).

Penanggung adalah perusahaan berbadan hukum bergerak dalam


pengelolaan risiko dan menjual produk jasa asuransi, dengan demikian
disebut sebagai perusahaan asuransi. Sesuai dengan ketentuan yang termuat
dalam Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2014 perusahaan perasuransian
adalah asuransi, perusahaan asuransi syariah, perusahaan reasuransi,
perusahaan reasuransi syariah, perusahaan pialang asuransi, perusahaan
pialang reasuransi, dan perusahaan penilai kerugian asuransi. Ada pun
badan hukum penyelenggaran perasuransian dapat berupa perseroan terbatas,
koperasi dan usaha bersama yang telah ada pada saat Undang-undang No. 40
Tahun 2014 diundangkan.
Lebih jauh undang-undang menjelaskan bahwa perusahaan asuransi
kerugian yang sering juga disebut dengan asuransi umum adalah perusahaan
yang memberikan jasa dalam penanggulangan risiko atas kerugian,
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.27

kehilangan manfaat, dan tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga, yang
timbul dari peristiwa yang tidak pasti.
Selanjutnya, perusahaan asuransi jiwa adalah perusahaan yang
memberikan jasa dalam penanggulangan risiko yang dikaitkan dengan hidup
atau meninggalnya seseorang yang dipertanggungkan. Perusahaan reasuransi
adalah perusahaan yang memberikan jasa dalam pertanggungan ulang
terhadap risiko yang dihadapi oleh perusahaan asuransi kerugian dan
perusahaan asuransi jiwa.
Termasuk dalam kategori penanggung adalah perusahaan pelaksana
program asuransi sosial. Program asuransi sosial adalah program asuransi
yang diselenggarakan secara wajib berdasarkan suatu undang-undang,
dengan tujuan untuk memberikan perlindungan dasar bagi kesejahteraan
rakyat banyak.
Dengan pengertian di atas maka dewasa ini di Indonesia terdapat
penanggung yang berupa perusahaan asuransi kerugian, perusahaan asuransi
jiwa, perusahaan reasuransi dan perusahaan pelaksana program asuransi
sosial.

2. Tertanggung (insured)
Tertanggung adalah seseorang yang mempertanggungkan untuk diri
sendiri, atau seseorang, untuk tanggungan siapa diadakan pertanggungan oleh
seorang yang lain pada waktu pertanggungan tidak mempunyai kepentingan
atas benda tidak berkewajiban mengganti kerugian.
Berdasarkan Pasal 250 KUHD tersebut yang berhak bertindak
sebagai tertanggung adalah pihak yang mempunyai interest (kepentingan)
terhadap obyek yang dipertanggungkan. Apabila kepentingan tersebut tidak
ada, maka pihak penanggung tidak berkewajiban memberikan ganti
kerugian yang diderita pihak tertanggung.
Pasal 264 KUHD menentukan, selain mengadakan perjanjian asuransi
untuk kepentingan diri sendiri, juga diperbolehkan mengadakan perjanjian
asuransi untuk kepentingan pihak ketiga, baik berdasarkan pemberian
kuasa dari pihak ketiga itu sendiri ataupun di luar pengetahuan pihak ketiga
yang berkepentingan.
Tertanggung dalam pelaksanaan perjanjian asuransi mempunyai hak
dan kewajiban yang harus dilaksanakan, sehingga apabila terjadi peristiwa
yang tidak diharapkan yang terjamin kondisi polis maka penanggung dapat
melaksanakan kewajibannya. Hak-hak tertanggung adalah:
7.28 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

a. Menuntut agar polis ditandatangani oleh penanggung (Pasal 259


KUHD);
b. Menuntut agar polis segera diserahkan oleh penanggung (Pasal 260
KUHD);
c. Meminta ganti kerugian.

Sedangkan kewajiban dari tertanggung adalah seperti berikut ini.


a. Membayar premi kepada penanggung (Pasal 246 KUHD);
b. Memberikan keterangan yang benar kepada penanggung mengenai
obyek yang diasuransikan (Pasal 251 KUHD);
c. Mencegah atau mengusahakan agar peristiwa yang dapat menimbulkan
kerugian terhadap obyek yang diasuransikan tidak terjadi atau dapat
dihindari; apabila dapat dibuktikan oleh penanggung, bahwa
tertanggung tidak berusaha untuk mencegah terjadinya peristiwa tersebut
dapat menjadi salah satu alasan bagi penanggung untuk menolak
memberikan ganti kerugian, bahkan sebaliknya menuntut ganti kerugian
kepada tertanggung (Pasal 283 KUHD);
d. Memberitahukan kepada penanggung bahwa telah terjadi peristiwa yang
menimpa obyek yang diasuransikan, berikut usaha-usaha
pencegahannya.

Tertanggung adalah konsumen individu atau konsumen institusi yang


mempunyai kepentingan sesuatu yang dimilikinya dan membeli jaminan
asuransi. Jaminan yang dibeli bisa berbagai, asuransi jiwa atau asuransi
kerugian. Seseorang membeli asuransi kerugian perlu menjelaskan untuk
kepentingan obyek apa dan risiko kerugian apa yang diinginkan. Demikian
juga andaikan ingin membeli asuransi jiwa, perlu dijelaskan untuk
kepentingan siapa dan terhadap risiko apa asuransi jiwa tersebut dibeli.
Di dalam usaha asuransi, pembeli disebut dengan tertanggung.
Pasal 250 Kitab Undang-Undang Hukum Dagang, menyebutkan bahwa
tertanggung pada saat mengadakan perjanjian asuransi harus memiliki
kepentingan terhadap obyek yang diasuransikan. Lebih jauh ketentuan juga
menambahkan bahwa tertanggung harus memberikan semua keterangan
tentang obyek yang diasuransikannya dengan benar. Sedemikian pentingnya
kebenaran tentang obyek pertanggungan ini karena andaikata terbukti,
kemudian apabila dengan kondisi yang ada penanggung menutup dengan
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.29

syarat yang berbeda maka perjanjian asuransi yang pertama menjadi batal
secara sepihak.
Prinsip inilah yang disebut dengan prinsip iktikad baik (utmost good-
faith). Tertanggung yang mengasuransikan kepentingannya atas obyek
asuransi harus memiliki iktikad yang baik. Dengan demikian, secara logika
apabila ketika akan mengasuransikan kepentingannya, tertanggung
memberikan keterangan yang kurang benar, misalnya dalam asuransi
kebakaran, gudang yang berisi barang dagangan dalam jumlah yang sedikit
dikatakan dalam keadaan penuh, maka dapat dianggap tertanggung tersebut
memiliki iktikad yang tidak baik.
Guna mencegah hal yang tidak diinginkan maka penanggung
menjalankan kebijakan dengan melakukan kunjungan ke obyek yang
diasuransikan. Kegiatan ini disebut sebagai survey risiko yang bertujuan
melihat secara langsung dan meyakinkan situasi dan kondisi di lapangan
tentang obyek yang diasuransikan. Semakin tinggi nilai obyek
pertanggungan, semakin teliti survey dilakukan. Dalam praktik nyata untuk
obyek pertanggungan yang memiliki nilai sangat besar dan komplek,
penanggung meminta bantuan surveyor independen (independence surveyor)
untuk melakukan survey risiko.
Menurut Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2014, yang dimaksud
dengan obyek asuransi adalah benda dan jasa, jiwa dan raga, kesehatan
manusia, tanggung jawab hukum, serta kepentingan lainnya yang dapat
hilang, musnah, rusak, rugi dan atau berkurang nilainya. Untuk dapat
membeli asuransi, tertanggung harus memiliki kepentingan terhadap obyek
asuransi. Dengan demikian, seseorang yang tidak memiliki rumah tinggal
misalnya tidak dapat membeli asuransi kebakaran untuk rumah tinggal
karena ia tidak memiliki rumah sehingga tidak ada kepentingan yang melekat
terhadap rumah.

3. Agen Asuransi (Insurance Agents)


Agen asuransi merupakan penghubung atau pembawa relasi
(aanbrenger) kepada perusahaan asuransi. Lembaga keagenan bisa berasal
atau dibentuk oleh perusahaan asuransi atau bisa juga merupakan organisasi
yang berdiri sendiri atau tidak memiliki keterikatan dengan perusahaan
asuransi. Namun, fungsinya sama yakni dalam menghadapi calon
tertanggung/tertanggung bertindak mewakili perusahaan asuransi.
7.30 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Dengan demikian, lembaga keagenan melaksanakan misi dan kebijakan


yang digariskan oleh manajemen perusahaan asuransi. Untuk menyiapkan
agen-agen tersebut seringkali perusahaan asuransi mengadakan pendidikan
dan pelatihan bagi para agen. Tujuannya agar agen dapat melaksanakan
tugasnya sejalan dengan misi dan kebijakan perusahaan. Untuk setiap calon
tertanggung atau tertanggung yang dibawa agen ke perusahaan asuransi
dalam arti membeli asuransi maka agen mendapat imbalan yang disebut
dengan komisi agen.

B. PIHAK YANG TERLIBAT DALAM TRANSAKSI AKTIF


REASURANSI

Transaksi reasuransi dapat melibatkan tiga pelaku aktif yaitu:


(1) Penanggung pertama, lazimnya disebut pembeli jasa reasuransi;
(2) Penanggung ulang atau penanggung lain yang bertindak sebagai penjual
jasa reasuransi;
(3) Pialang (broker) reasuransi, yang bertindak sebagai perantara yang pada
saat tertentu bisa ditunjuk dan/atau bertindak sebagai underwriting agent
atas dasar surat penunjukan atau naskah perjanjian.

Adapun penjelasan pihak-pihak yang terlibat dalam transaksi reasuransi


adalah sebagai berikut.

1. Penanggung Pertama
Penanggung pertama disebut juga ceding company yaitu perusahaan
asuransi yang telah mengeluarkan polis kepada pihak tertanggung, atas dasar
pemberian jaminan untuk rnengganti kerugian atas suatu risiko tertentu
berdasarkan perjanjian asuransi.
Perjanjian reasuransi hanya dapat dilaksanakan oleh perusahaan asuransi
atau ceding company sebagai penanggung pertama dengan perusahaan
reasuransi sebagai penanggung ulang. Perjanjian reasuransi ada setelah
adanya perjanjian asuransi antara tertanggung dengan penanggung pertama.
Jadi tanpa asuransi, tidak mungkin ada reasuransi. Meskipun denikian, di
dalam perjanjian reasuransi tertanggung asal secara langsung tidak
menpunyai kedudukan hukum apapun sehingga tertanggung asal juga tidak
mempunyai hak apapun di dalam perjanjian reasuransi.
Tertanggung asal adalah pihak di dalam perjanjian asuransi sehingga
mempunyai hak, berdasarkan kepentingan terhadap penanggung tetapi tidak
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.31

demikian di dalam perjanjian reasuransi. Sebagai akibatnya, ia sama sekali


tidak dapat mengajukan klain atau tuntutan apa pun terhadap perjanjian
reasuransi. Jadi, perjanjian reasuransi hanya ditutup dan melibatkan pihak-
pihak tertentu saja yaitu antara perusahaan-perusahaan asuransi dengan
perusahaan reasuransi. Meskipun hanya melibatkan pihak-pihak tertentu saja,
sebenarnya mernpunyai sasaran yang cukup luas yaitu pihak tertanggung
secara tidak langsung akan menikmati hasilnya dan masyarakat luas tetap
memperoleh proyeksi yang memadai.

2. Penanggung Ulang
Penanggung ulang yaitu perusahaan reasuransi, yaitu pihak yang
bersedia menerima sebagian atau seluruh risiko dari penanggung pertama.
Dalam setiap perjanjian yang dibuat oleh para pihak, tentunya akan mengikat
dan akan melahirkan hak dan kewajiban bagi kedua belah pihak. Begitu juga
halnya dengan reasuransi dimana dalam perjanjian reasuransi tersebut yang
mengikat pihak penanggung asal dengan penanggung untuk melaksanakan
hak dan kewajibanya masing-masing. Ada pun kewajiban dari penanggung
asal sama halnya dengan tertanggung yaitu terikat membayar premi yang
besarnya sesuai dengan perjanjian yang telah ditentukan sebelumnya.
Sedangkan hak dari penanggung asal adalah meneriama pembayaran ganti
rugi dari penanggung apabila tertanggung asal menderita kerugian sebagai
suatu akibat dari peristiwa yang tidak dapat diduga sebelumnya.
Kewajiban dari penanggung di dalam perjanjian reasuransi adalah
memberikan pembayaran kerugian kepada penanggung asal yang
berkedudukan sebagai tertanggung apabila tertanggung menderita kerugian
sebagai akibat peristiwa yang tidak dapat diduga sebelumnya. Sedangkan hak
dari penanggung dalam perjanjian reasuransi adalah menikmati sejumlah
premi yang dibayarkan oleh tertanggung (penanggung asal).
Berdasarkan uraian tersebut nampak jelas bahwa dalam perjanjian
reasuransi, sebagaimana halnya perjanjian pada umumnya dan juga
perjanjian asuransi maka masing-masing pihak yang terkait dalam hal ini
tertanggung (penanggung asal) dan pihak penangung terikat untuk
melaksanakan hak-hak dan kewajibannya. Telah disebutkan bahwa dalam
perjanjian reasuransi masing-masing pihak yang terkait yaitu tertanggung
(penanggung asal) dan pihak penanggung terikat untuk melaksanakan hak
dan kewajibannya nasing-masing. Hal ini merupakan akibat hukum dalam
perjanjian reasuransi, sebagaimana halnya perjanjian pada umumnya. Selain
7.32 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

akibat hukum yang teIah diuraikan tersebut ada pula akibat hukum yang lain
dalam perjanjian reasuransi yang harus ditanggung oleh salah satu pihak
dalam perjanjian reasuransi tersebut.
Hal ini terjadi apabila salah satu pihak dalam perjanjian reasuransi tidak
melaksanakan kewajibannya yang dikenal wanprestasi. Sebagaimana
diketahui setiap orang yang mengadakan suatu perjanjian tentunya
menpunyai tujuan untuk memperoleh prestasi, dimana prestasi itu sendiri
merupakan obyek dari perikatan yang lahir karena perjanjian. Dalam
hubungan antara tertanggung (penanggung asal) dengan penanggung dalam
perjanjian reasuransi, maka obyek perikatannya adalah sejumlah kerugian
(risiko) yang ditanggungkan.

3. Pialang Asuransi (Insurance Brokers)


Terminologi broker dewasa ini telah memiliki padanan kata dengan
pialang. Pialang asuransi merupakan organisasi di luar perusahaan asuransi
dengan fungsi sebagai organisasi saluran distribusi. Pialang asuransi
mewakili kepentingan calon tertanggung untuk mendapatkan perusahaan
penanggung yang dianggap handal dan dapat memberikan syarat-syarat
pembelian/pertanggungan yang lebih baik. Syarat-syarat yang lazim
diperjuangkan oleh pialang asuransi kepada perusahaan asuransi antara lain,
jaminan pertanggungan yang lebih luas dan dengan harga atau tarif premi
yang relatif rendah. Untuk jasa yang dilakukan tersebut, pialang asuransi
mendapatkan imbalan yang berupa komisi pialang yang berasal dari
tertanggung.
Di dalam praktik, yang bertindak sebagai underwriting agent bukan
hanya pialang asuransi/reasuransi, melainkan juga para penanggung lain atau
penanggung ulang yang atas dasar perjanjian melakukan akseptasi reasuransi
untuk dan atas nama para penanggung lain yang memberikan kepercayaan
kepadanya.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut.
1) Coba Anda jelaskan pada pihak-pihak yang terlibat dalam transaksi aktif
asuransi.
2) Jelaskan pula pihak-pihak yang terlibat dalam transaksi aktif reasuransi.
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.33

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab latihan ini dengan baik dan benar, Anda perlu
memahami para pihak yang terlibat dalam transaksi aktif asuransi maupun
reasuransi. Kemudian, apa kewajiban dan hak masing-masing pihak yang
terlibat.

R A NG KU M AN

Apabila akan terjadi transaksi asuransi maka ada tiga pelaku aktif
yang ikut terlibat yaitu: (1) penanggung (insurer) yang lazim disebut
perusahaan asuransi, (2) tertanggung (insured) yang lazimnya disebut
nasabah yang membayar premi atau pihak yang menghadapi risiko,
dan (3) agen asuransi (insurance agent) yang lazimnya disebut agen.
Penanggung adalah perusahaan berbadan hukum bergerak dalam
pengelolaan risiko dan menjual produk jasa asuransi. Tertanggung
adalah seseorang yang mempertanggungkan untuk diri sendiri, atau
seseorang, untuk tanggungan siapa diadakan pertanggungan oleh seorang
yang lain pada waktu pertanggungan tidak mempunyai kepentingan atas
benda tidak berkewajiban mengganti kerugian. Agen asuransi
merupakan penghubung atau pembawa relasi (aanbrenger) kepada
perusahaan asuransi.
Pihak-pihak yang terlibat aktif dalam transaksi reasuransi terdiri
dari: (1) penanggung pertama, (2) penanggung ulang, dan (3) pialang
reasuransi. Pihak-pihak yang terlibat dalam transaksi aktif asuransi
maupun reasuransi memiliki hak dan kewajiban masing-masing.
Perusahaan reasuransi adalah perusahaan yang memberikan jasa dalam
pertanggungan ulang terhadap risiko yang dihadapi oleh perusahaan
asuransi.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat.

1) Dalam transaksi asuransi, pihak yang membayar premi atau pihak yang
menghadapi risiko disebut...
A. Insured
B. Insurer
7.34 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

C. Insurance agent
D. Broker

2) Berikut ini yang bukan termasuk hak penanggung adalah...


A. menuntut pembayaran premi kepada tertanggung sesuai dengan
perjanjian
B. menandatangani dan menyerahkan polis kepada tertanggung
C. meminta keterangan yang benar dan lengkap kepada tertanggung
yang berkaitan dengan obyek yang diasuransikan kepadanya.
D. memiliki premi dan bahkan menuntutnya dalam hal peristiwa
yang diperjanjikan terjadi tetapi disebabkan oleh kesalahan
tertanggung sendiri

3) Yang menjadi kewajiban penanggung yaitu...


A. membayar premi kepada penanggung
B. memberikan keterangan yang benar kepada penanggung
mengenai obyek yang diasuransikan
C. mengembalikan premi kepada tertanggung jika asuransi
batal atau gugur, dengan syarat tertanggung belum menanggung
risiko sebagian atau seluruhnya
D. mencegah atau mengusahakan agar peristiwa yang dapat
menimbulkan kerugian terhadap obyek yang diasuransikan tidak
terjadi atau dapat dihindari

4) Yang bukan kewajiban tertanggung adalah...


A. membayar premi kepada penanggung
B. memberikan ganti kerugian atau memberikan sejumlah uang
kepada tertanggung apabila peristiwa yang diperjanjian terjadi,
kecuali jika terdapat hal yang dapat menjadi alasan untuk
membebaskan dari kewajiban tersebut
C. memberikan keterangan yang benar kepada penanggung
mengenai obyek yang diasuransikan
D. mencegah atau mengusahakan agar peristiwa yang dapat
menimbulkan kerugian terhadap obyek yang diasuransikan tidak
terjadi atau dapat dihindari
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.35

5) Pihak-pihak yang tidak terlibat dalam transaksi aktif reasuransi adalah….


A. pembeli jasa reasuransi
B. penjual jasa reasuransi
C. broker
D. nasabah

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
7.36 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Kegiatan Belajar 3

Isi Kontrak Asuransi

A. PERLUNYA PEMAHAMAN TERTANGGUNG

Produk asuransi merupakan jasa pertanggungan yang ditawarkan


perusahaan asuransi. Perusahaan asuransi menyatakan kesiapannya untuk
mengambil alih risiko kerugian yang mungkin akan dialami pihak yang
ditanggung atau "tertanggung". Risiko itu, antara lain berupa kerugian akibat
kerusakan atau musnahnya harta benda, terganggunya aktivitas bisnis,
terganggunya kesehatan, hingga risiko kerugian akibat dari kehilangan
nyawa.
Produk jasa pertanggungan dari perusahaan asuransi tersebut akan
memberikan kepastian pengendalian potensi risiko terhadap tertanggung
sejak dini terhadap setiap potensi risiko yang pada dasarnya tidak pernah
diketahui kapan dapat terjadi pada dirinya, harta bendanya, atau pun aktivitas
bisnisnya.
Sebagai suatu produk pertanggungan risiko, dasar hukum dari
keterikatan antara perusahaan asuransi dan tertanggung adalah dengan
disepakatinya perjanjian asuransi yang pada umumnya dibuktikan melalui
polis asuransi. Dengan kalimat lain, polis asuransi merupakan bukti
perjanjian (dasar hukum) bagi perusahaan asuransi untuk terikat
melaksanakan seluruh kewajiban-kewajibannya untuk mengganti kerugian
yang dialami tertanggungnya.
Sekaligus juga menjadi bukti dari keterikatan tertanggung untuk
melaksanakan kewajiban-kewajibannya agar dapat dipastikan memperoleh
manfaat pertanggungan tersebut dari perusahaan asuransi. Contohnya,
kewajiban untuk memberikan penjelasan yang sebenar-benarnya tentang
status dari objek yang akan diasuransikan tersebut (the utmost good faith
principle) dan kewajiban pembayaran premi (no premium, no insurance
principle).
Dalam praktik, tidak sedikit terjadi permasalahan-permasalahan ataupun
sengketa antara perusahaan asuransi dan tertanggung dalam hal si
tertanggung telah mengalami suatu risiko. Misalnya, klaim asuransi yang
diajukan ditolak oleh perusahaan asuransi, padahal tertanggung telah
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.37

membayar seluruh premi sehinggan merasa diperlakukan tidak benar oleh


perusahaan asuransi terhadap kesepakatan asuransi yang telah disepakati.
Padahal, ketika dilakukan pemeriksaan polis, ternyata dasar dari
pengecualian pertanggungjawaban tersebut, misalnya telah dengan tegas
disepakati dalam polis asuransi.
Sehubungan dengan itu, untuk dapat secara jelas terlindungi secara
kontraktual, sangat perlu kiranya seorang calon tertanggung memahami
beberapa hal penting sehubungan dengan perjanjian asuransi.
Ada pun hal-hal yang harus dipahami oleh tertanggung sebagai berikut:

1. Memahami Prinsip-Prinsip dari Suatu Perjanjian Asuransi


Sebagai sebuah perjanjian, polis asuransi haruslah memenuhi tiga prinsip
fundamental yaitu prinsip niat baik dan jujur, prinsip adanya hubungan
tertanggung dengan kerugian tersebut, dan prinsip ganti rugi. Ketiga prinsip
tersebut tidak hanya wajib dilaksanakan oleh tertanggung, tetapi juga oleh
penanggung. Ketiga prinsip tersebutlah yang menjiwai suatu perjanjian
asuransi yang baik dan benar.
Sehubungan dengan ketiga prinsip tersebut, untuk memastikan
perlindungan hak-hak yang dimilikinya, seorang calon tertanggung harus
terlebih dahulu memahami:

a. Isi Pertanggungan
Kebanyakan sengketa asuransi muncul lantaran perbedaan pemahaman
kontrak. Jika tertarik membeli produk asuransi maka hal pertama yang
harus Anda lakukan adalah mempelajari dan mencermati betul isi polis.
Raut kekecewaan tampak di wajah Ahmad Dhani. Tampil di layar
televisi, musisi sekaligus pemilik Republik Cinta Managemen ini
mengungkapkan kegundahan hatinya lantaran perusahaan asuransi
tempat diri dan anak-anaknya menjadi nasabah tak mau membayar klaim
biaya kesehatan AQJ, putra ketiga Dhani yang terlibat kecelakaan lalu
lintas.
Perusahaan asuransi tersebut beralasan, klaim senilai hampir Rp500 juta
tak bisa ke luar karena AQJ dinilai melanggar hukum. Sebab AQJ
sejatinya belum boleh mengemudikan mobil lantaran masih di bawah
usia minimal kepemilikan Surat izin mengemudi (SIM). Penolakan
pembayaran klaim ini berujung sengketa hukum yang memaksa Otoritas
Jasa Keuangan turun tangan.
7.38 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Sebetulnya, kasus yang menimpa Ahmad Dhani juga banyak dialami


oleh banyak nasabah asuransi lain. Data Badan Mediasi Asuransi
Indonesia (BMAI) menunjukkan, hingga September 2013 lalu, BMAI
sudah menangani 30 sengketa konsumen asuransi umum dan asuransi
jiwa. Sengketa di asuransi jiwa mencapai 16 kasus. Sedang sengketa
asuransi umum sebanyak 14 kasus.
Tahun 2012, ada 83 kasus yang masuk BMAI. Angka ini naik 73%
dibandingkan dengan 2011 sebanyak 48 pengaduan. Perinciannya, ada
52 kasus menyangkut sengketa asuransi umum dan 31 kasus asuransi
jiwa. Angka ini baru sengketa yang masuk ke BMAI, belum mencakup
kasus yang langsung menempuh peradilan umum.
Kebanyakan sengketa yang melibatkan pemegang polis dengan
perusahaan asuransi ini muncul karena perbedaan pemahaman kontrak
asuransi. Saat proses pencairan klaim ternyata tidak dikabulkan,
misalnya, pemegang polis merasa perusahaan asuransi telah melanggar
perjanjian polis.
Padahal sesungguhnya, jika ingin menjadi nasabah asuransi, segala
aturan main dalam kontrak asuransi Anda sudah tertuang dalam polis
asuransi. Kasus sengketa sebenarnya tidak perlu terjadi jika pemegang
polis betul-betul teliti dalam membaca dan memahami isi kontrak polis.
Oleh karena itu, bacalah terlebih dulu kontraknya.
b. Isi Polis
Pesan ini adalah pesan yang sangat penting. Jika tertarik membeli produk
asuransi maka hal pertama yang harus Anda lakukan adalah mempelajari
dan memahami isi polis asuransi itu. Sebab, ketika membeli produk
asuransi, itu artinya Anda mengikat perjanjian kontrak dengan sebuah
perusahaan asuransi. Dalam polis asuransi itulah tertuang semua
perjanjian kontrak menyangkut hak dan kewajiban Anda sebagai pihak
tertanggung dan perusahaan asuransi selaku pihak penanggung risiko.
Di sinilah kesulitan atau bisa juga kemalasan nasabah timbul. Meski
polis asuransi sebenarnya tidak terlalu sulit untuk dipahami karena
ditulis dalam bahasa hukum dan klausul atau pasalnya cukup banyak,
kerap membuat calon nasabah bingung memahami isi polis. Ujungnya,
nasabah menerima saja penjelasan agen asuransi yang mereka dengar.
Walau peran agen asuransi sangat penting untuk menjelaskan isi polis,
nasabah seharusnya tidak boleh bergantung pada mereka. Memang,
membaca, dan memahami klausul polis sangat melelahkan, tetapi hal ini
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.39

sangat penting dilakukan oleh calon nasabah. Soalnya, dalam polis


tercantum poin-poin yang sangat krusial mengenai hak dan kewajiban
nasabah.
Apalagi, sering kali penjelasan agen asuransi mengenai klausul-klausul
polis tidak komplet dan tidak detail, terutama poin penting seperti
pengecualian risiko yang ditanggung asuransi mengenai hal-hal yang
bisa membatalkan pertanggungan asuransi. Jadi, jangan sampai Anda
sudah membayar premi asuransi bertahun-tahun, tetapi ketika Anda
mengajukan klaim perusahaan asuransi menolak membayar.
Cuma masalahnya, Anda belum bisa melihat polis asuransi jika belum
menjadi nasabah produk asuransi yang bersangkutan. Oleh karena itu,
Anda baru tahu isi polis setelah menjadi nasabah. Untuk itu, sangat
penting untuk segera mencermati kontrak polis asuransi. Kalau Anda
sebagai nasabah tidak sepakat dengan isi polis, Anda masih bisa
membatalkan pengajuan polis dalam kurun sepekan atau dua pekan sejak
pengajuan diterima.
Selain kemungkinan timbulnya sengketa ketika mengajukan klaim, hal
lain yang juga membuat pemahaman terhadap polis asuransi menjadi
sangat penting adalah karena kontrak asuransi bersifat unilateral atau
sepihak. Lazimnya, yang namanya perjanjian kontrak itu bersifat
multilateral. Dengan begitu, kedua belah pihak yang terikat dalam
perjanjian memiliki kekuatan sama atau bisa saling membatalkan
kontrak.
Namun, kontrak asuransi sifatnya sepihak. Setelah pemegang polis
menyetujui perjanjian yang ditawarkan, aturan mainnya sudah
ditentukan perusahaan asuransi. Ini adalah best practice di seluruh dunia.
Dengan kata lain, sebagai nasabah, kecil kemungkinannya Anda bisa
melakukan tawar-menawar dengan perusahaan asuransi jika ada masalah
sengketa di kemudian hari.
Oleh karena itulah, sangat penting untuk mempelajari dan memahami isi
polis asuransi. Lantas, apa saja poin-poin dalam polis yang penting untuk
dicermati oleh setiap nasabah asuransi?
Hal ini merupakan salah satu bagian terpenting dari polis asuransi.
Pasalnya, tidak semua risiko pemegang polis ditanggung oleh
perusahaan asuransi. Itulah sebabnya, pemegang polis harus teliti dalam
membaca polis asuransi. Sengketa antara pemegang polis dan
perusahaan asuransi biasanya terjadi akibat nasabah tidak memahami
7.40 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

risiko yang ditanggung, dan tidak memahami kondisi yang bisa


membatalkan pertanggungan risiko.
Polis asuransi yang ditawarkan perusahaan asuransi untuk disepakati
haruslah berbahasa Indonesia. Kalaupun terpaksa menggunakan bahasa
asing, haruslah dihadirkan dalam dua bahasa, yaitu bahasa Indonesia dan
bahasa asing tersebut.
Selain itu, polis asuransi juga harus dicetak dengan huruf yang mudah
dibaca, misalnya karaktar times roman dengan ukuran 12 dan perusahaan
asuransi wajib menjelaskan dengan baik tentang produk asuransi tersebut
terhadap tertanggung.
Perusahaan asuransi harus memberikan waktu yang cukup bagi
tertanggung untuk membaca draf polis asuransi yang ditawarkan serta
wajib menjelaskan setiap hal yang belum dipahami calon tertanggung.
Mengingat polis merupakan perjanjian yang akan diterbitkan kemudian
oleh perusahaan asuransi, perusahaan asuransi harus memberikan
kesempatan yang cukup bagi tertanggung untuk menerima polis atau
tidak. Misalnya, dalam perjanjian asuransi jiwa, hak untuk menolak
diberikan maksimum 14 hari sejak polis diterbitkan.
Perusahaan asuransi harus secara proaktif meminta masukan ataupun
data-data dari calon tertanggung sehubungan dengan objek yang akan
diasuransikannya. Dengan secara jelas juga mengingatkan konsekuensi
batalnya pertanggungan jika data-data yang diberikan tersebut di
kemudian hari terbukti tidak benar ataupun palsu. Jika permintaan data-
data berikut penjelasannya tersebut dilakukan agen asuransi, harus
dipastikan bahwa agen tersebut berlisensi.
Berdasarkan prinsip indemnity, tertanggung tidak dapat menerima
pembayaran klaim asuransi lebih tinggi dari nilai kerugian yang
senyatanya dialaminya. Misalnya, dalam hal asuransi kerugian. Ketika
tertanggung mengasuransikan satu objek asuransi (contohnya rumah)
kepada lebih dari satu perusahaan asuransi, kedua perusahaan asuransi
tersebut hanya akan berkewajiban membayarkan jumlah kerugian nyata
yang terjadi meski tertanggung telah membayar premi penuh terhadap
kedua perusahaan asuransi tersebut.
Berbeda bila yang diasuransikan adalah jiwa. Mengingat jiwa memang
tidak memiliki ukuran nilai, walaupun tertanggung mengasuransikan
jiwanya kepada lebih dari satu perusahaan asuransi jiwa, akan
memungkinkan si penerima waris dari tertanggung menerima
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.41

pembayaran asuransi dari kedua perusahaan tersebut sesuai jumlah


manfaat asuransi yang disepakati jika tertanggung meninggal dunia.
Akan tetapi, dalam hal asuransi kesehatan, klaim asuransi yang dapat
dibayarkan hanya sebesar nilai pengobatan yang dikeluarkan
tertanggung.
Tertanggung wajib memberikan informasi atau pun data yang sebenar-
benarnya kepada perusahaan asuransi sehubungan dengan objek asuransi
yang akan diasuransikan. Misalnya dalam hal asuransi jiwa, calon
tertanggung harus secara jelas menjelaskan riwayat kesehatannya bahkan
harus melakukan tes kesehatan (medical check up) untuk akurasi status
kesehatan tersebut. Risiko pembatalan polis akan mungkin terjadi bila
ternyata perusahaan asuransi kemudian menemukan fakta-fakta yang
berbeda dari apa yang telah disampaikan oleh tertanggung.

2. Membaca dan Memahami Seluruh Isi Polis Asuransi dengan Baik


Tertanggung haruslah membaca seluruh ketentuan dalam suatu polis
asuransi dengan baik dan wajib menanyakan hal-hal yang belum dipahami
ataupun menegosiasikan ketentuan-ketentuan yang tidak dapat diterimanya.
Secara garis besar, suatu polis asuransi mengatur risiko-risiko mana saja
yang akan di-cover (insured risk) dan mana-mana saja yang akan
dikecualikan dari pertanggungan (excluded risk). Kedua klausa ini mutlak
harus dibaca dan dipahami calon tertanggung. Misalnya, kewajiban untuk
tetap memelihara objek pertanggungan, walaupun telah diasuransikan
ataupun kewajiban untuk tidak melakukan perubahan-perubahan terhadap
objek asuransi tersebut dari apa yang telah disepakati kecuali bila telah
mendapatkan persetujuan terlebih dahulu.
Dari hasil pengamatan penulis dari 34 kasus di beberapa industri
asuransi, tertanggung tidak dapat membela diri hanya dengan alasan
tertanggung tidak punya kesempatan untuk membaca polis asuransi ataupun
tidak begitu memahami maksud dari perjanjian asuransi tersebut karena
sebelum perjanjian disepakati, adalah hak dari tertanggung untuk bertanya
hingga benar-benar memahami dan tetap mempunyai kewenangan untuk
membatalkan perjanjian asuransi walaupun polis telah diterbitkan sesuai
dengan ketentuan yang diberikan polis itu sendiri.
7.42 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Ketentuan pembayaran premi merupakan ketentuan yang harus secara


jelas dipahami tertanggung. Bila ternyata premi baru dibayarkan ketika risiko
yang dipertanggungkan telah terjadi, hal itu akan sangat merugikan
tertanggung.
Dalam hal produk yang ditawarkan, misalnya unit link, tertanggung
harus meminta informasi yang sejelas-jelasnya tentang ketentuan-ketentuan
yang merupakan bagian dari kesepakatan asuransi dan ketentuan mana yang
merupakan bagian dari investasi dari polis unit link tersebut, termasuk juga
jenis-jenis instrumen investasi yang akan dipilih.

3. Ketahui Reputasi Perusahaan Asuransi


Sebagai suatu bisnis jasa, kepercayaan merupakan bagian penting dari
pembangunan reputasi dari sebuah perusahaan asuransi. Kepercayaan
tersebut dapat terbangun atas reputasi pasar dan reputasi kesehatan keuangan
(solvabilitas) dari perusahaan asuransi tersebut. Hal ini sangat penting
dipahami calon tertanggung.
Perusahaan asuransi yang banyak menghadapi permasalahan, bahkan
gugatan dari para nasabahnya (tertanggungnya), sebaiknya tidak dipilih. Hal
tersebut dapat diketahui tertanggung dari informasi tertanggung lainnya,
industri penanganan kasus-kasus bermasalah dapat dilihat disurat pembaca
ataupun media lainnya, termasuk juga melalui laporan prestasi yang
diterbitkan secara teratur oleh lembaga pemeringkat yang diakui.
Dalam hal langkah untuk mengasuransikan kepentingannya tersebut
yang dilakukan oleh tertanggung melalui perantara pialang asuransi (broker
asuransi), reputasi broker asuransi serta reputasi dari perusahaan asuransi
yang dipilihnya merupakan hal yang harus dicermati tertanggung.
Dengan melakukan beberapa langkah penting tersebut di atas, secara
praktis seorang tertanggung telah menjalankan kewajiban untuk membaca
polis dan kewajiban secara berhati-hati yang secara kontraktual akan lebih
memastikan perlindungan dirinya.
Dengan perkembangan standard of conduct dan standard of practice dari
perusahaan asuransi Indonesia yang sudah semakin membaik akhir-akhir ini,
didukung pula kesadaran dan pemahaman nasabah asuransi dalam
memastikan kejelasan perlindungan dirinya dalam polis asuransi, diharapkan
56 industri perasuransian di Indonesia benar-benar dapat memberikan
kepastian pengendalian risiko sebagai bukti manfaat nyata bagi setiap
tertanggungnya di Indonesia.
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.43

B. POLIS ASURANSI

1. Pengertian Polis Asuransi


Dalam suatu perjanjian asuransi, biasanya dibuat dalam bentuk akta yang
berisi perjanjian antara penanggung dengan tertanggung. Akta tesebutl
dinamakan polis asuransi. Polis asuransi adalah dokumen perjanjian tertulis
antara penanggung dengan tertanggung. Jadi, polis asuransi itu merupakan
kontrak perjanjian bahwa perusahaan asuransi akan menanggung sejumlah
kerugian pada masa mendatang yang mungkin timbul pada nasabah asuransi.
Kadang, orang-orang menyebut polis asuransi ini juga dengan istilah
'kontrak', 'kontrak polis', atau 'sertifikat asuransi'.
Dokumen polis diterbitkan dan ditandatangani oleh penanggung yang
secara garis besarnya berisi tentang jangka waktu perjanjian, syarat-syarat
perjanjian, risiko kerugian yang diganti dan risiko kerugian yang tidak
diganti. Tertanggung tidak bertanda tangan di atas dokumen polis, melainkan
di atas formulir permintaan penutupan asuransi yang berisi keterangan-
keterangan atas diri tertanggung, keterangan-keterangan atas obyek
pertanggungan yang diasuransikan, dan jangka waktu yang diinginkan.
Menurut ketentuan Pasal 255 KUHD, perjanjian asuransi harus dibuat
secara tertulis dalam bentuk akta yang disebut polis. Selanjutnya, dalam
Peraturan Pemerintah No. 81 Tahun 2008 tentang Perubahan Ketiga atas
Peraturan Pemerintah No. 73 Tahun 1992 tentang Penyelenggaraan Usaha
Perasuransian menentukan polis atau bentuk perjanjian asuransi dengan
nama apa pun, berikut lampiran yang merupakan satu kesatuan dengannya,
tidak boleh mengandung kata, kata-kata, atau kalimat yang dapat
menimbulkan penafsiran yang berbeda mengenai risiko yang ditutup
asuransinya, kewajiban penanggung dan kewajiban tertanggung, atau
mempersulit tertanggung mengurus haknya.
Berdasarkan ketentuan tersebut diatas maka dapat dipahami bahwa polis
berfungsi sebagai alat bukti tertulis yang menyatakan bahwa telah terjadi
perjanjian asuransi antara tertanggung dan penanggung. Sebagai alat bukti
tertulis, isi yang tercantum dalam polis harus jelas, tidak boleh mengandung
kata-kata atau kalimat yang memungkinkan perbedaan penafsiran
sehingga mempersulit tertanggung dan penanggung merealisasikan hak dan
kewajiban mereka dalam pelaksanaan asuransi. Di samping itu, polis juga
memuat kesepakatan mengenai syarat-syarat khusus dan janji-janji
khusus yang menjadi dasar pemenuhan hak dan kewajiban untuk mencapai
7.44 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

tujuan asuransi. Namun, yang perlu diketahui bahwa polis sebenarnya bukan
merupakan hal mutlak yang harus ada dalam perjanjian asuransi, akan tetapi
sebagai alat pembuktian adanya perjanjian asuransi yang diadakan oleh pihak
penanggung dengan tertanggung. Hal tersebut diatur dalam Kitab
Undang-Undang Hukum Dagang, dan dalam Pasal 257 KUHD disebutkan
bahwa perjanjian pertanggungan diterbitkan seketika setelah ia ditutup,
hak-hak dan kewajiban bertimbal balik dari si penanggung dan si tertanggung
mulai berlaku semenjak saat itu, bahkan sebelum polisnya ditandatangani.
Dalam perjanjian asuransi sering dimuat janji-janji khusus yang
dirumuskan dengan tegas dalam polis, yang lazim disebut klausula asuransi.
Maksud klausula tersebut adalah untuk mengetahui batas tanggung jawab
penanggung dalam pembayaran ganti kerugian apabila terjadi peristiwa yang
menimbulkan kerugian
Polis asuransi ini penting bagi nasabah maupun perusahaan asuransi.
a. Fungsi polis bagi nasabah (tertanggung) :
1) Sebagai bukti tertulis atas jaminan penanggungan untuk mengganti
kerugian yang mungkin dideritannya yang ditanggung oleh polis.
2) Sebagai bukti pembayaran premi kepada penanggung.
3) Sebagai bukti otentik untuk menuntut penanggung bila lalai atau
tidak memenuhi jaminannya.
b. Fungsi polis bagi Penanggung (perusahaan asuransi):
1) Sebagai bukti atau tanda terima premi asuransi dari tertanggung.
2) Sebagai bukti tertulis atas jaminan yang diberikannya kepada
tertanggung untuk membayar ganti rugi yang mungkin di derita oleh
tertanggung.
3) Sebagai bukti otentik, untuk menolak tuntutan ganti rugi atau klaim
bila penyebab kerugian tidak memenuhi syarat polis.

2. Bagian-bagian Polis Asuransi


Polis asuransi pada umunya terdiri dari 4 bagian, yaitu: deklarasi, klausul
pertanggungan, pengecualian-pengecualian, dan kondisi-kondisi. Adapun
penjelasan dari masing-masing bagian sebagai berikut.

a. Deklarasi
Deklarasi adalah pernyataan yang dibuat oleh tertanggung yang
menerangkan mengenai dirinya, memberikan informasi tentang risiko
serta memberikan dasar pcngeluaran polis dan penentuan premi.
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.45

Informasi ini mungkin diperolch secara lisan atau dalam bentuk formulir
aplikasi yang ditandatangani
Walaupun umumnya asuransi itu dijual, namun sering kali pembeli
diharuskan mengajukan aplikasi. Agen biasanya membujuk untuk
melakukan aplikasi itu, atau agen mengisikan formulir aplikasi untuk
tertanggung, kemudian tertanggung diminta untuk mencermati isinya
dan jika setuju dimintakan tanda tangan dari tertanggung itu. Bila tidak
dibutuhkan aplikasi tertulis maka agen memperoleh informasi dari
tertanggung yang dibutuhkan untuk halaman deklarasi polis.
Aplikasi menguraikan mengenai pemohon baik secara terperinci atau
tidak, tergantung pada jenis asuransinya. Aplikasi untuk asuransi jiwa
barangkali adalah yang paling terperinci, sedangkan untuk asuransi
kebakaran relatif sedikit membutuhkan informasi. Data ini tidak sckedar
menjelaskan tentang tertanggung, tetapi juga memberikan informasi
mengenai risiko. Misalnya, dalam polis asuransi mobil, tertanggung
menjelaskan dirinya sendiri, menguraikan tentang mobil yang
diasuransikan, menjelaskan pemakaian mobil tersebut, letak garasi
mobil, siapa yang mengendarai dan sebagainya.
Kadang-kadang penutupan asuransi diberikan sebelum aplikasi diolah
dan polis dikeluarkan dengan menggunakan apa yang disebut dengan
binder karena agen mempunyai wewenang mengikat. Agen asuransi jiwa
biasanya tidak mempunyai wewenang tersebut, tetapi harus
menyerahkan aplikasi kepada departemen undeiwriting. Sebaliknya,
agen asuransi kerugian memiliki wewenang untuk mengikat hal tersebut.
Binder adalah kontrak penutupan sementara sebelum polis dikeluarkan
oleh agen atau perushaan asuransinya. Jadi, seorang agen mempunyai
wewenang untuk mengikat lalu membuat kontrak antara perusahaan
asuransi yang diwakilinya dengan tertanggung.
Semua polis asuransi memerinci berlakunya penutupan. Polis asuransi
jiwa dan kesehatan mungkin untuk penutupan selama hidup, beberapa
tahun tertentu atau sampai usia tertentu. Polis asuransi kesehatan
seringkali untuk jangka waktu satu tahun. Kebanyakan polis asuransi
kebakaran adalah untuk jangka waktu dari suatu tanggal ke tanggal lain
yang biasanya untuk satu atau tiga tahun, ada pula polis kebakaran abadi.
Semua polis asuransi mempunyai klausul yang membatasi kewajiban
penanggung. Polis asuransi jiwa menjanjikan pembayaran nilai nominal
polis. Polis asuransi kesehatan membatasi pembayaran sampai suatu
7.46 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

jumlah tertentu per minggu. Contoh, jumlah tertentu untuk total biaya
pengobatan atau atas dasar skedul seperti sekian banyak untuk
penginapan dan kamar, sekian banyak untuk berbagai macam
pembedahan dan lain-lain. Polis asuransi kerugian memerinci nilai tunai
sesungguhnya, biaya reparasi, atau biaya pengganti dan nilai nominal
asuransi sebagai limit kewajiban penanggung. Polis tanggung gugat tidak
menentukan batas biaya pembelaan, tetapi menetapkan batas biaya yang
akan dibayarkan untuk tertanggung.
b. Klausul Pertanggungan
Bagian utama lainnya dari polis adalah klausul pertanggungan. Polis
dapat dibuat untuk all risks (segala risiko) atau untuk bencana tertentu
saja. Polis untuk bencana tertentu memberikan proteksi terhadap
kerugian yang disebabkan oleh bencana yang disebutkan dalam polis.
Polis segala risiko memberikan periindungan terhadap segala kerugian
tak disengaja selain dari bencana yang dikecualikan.
Bila polis memerinci bencana yang ditanggung, berarti bencana yang
tercantum itu dan kerugian yang akan diganti rugi menjadi sangat
penting artinya. Hal yang sama berlaku untuk bencana dan kerugian
yang dikecualikan. Arti dari suatu perkataan mungkin merupakan apa
yang dikatakan oleh undang-undang sebagai artinya, bagaimana
pengadilan menafsirkanya, dan bagaimana polis itu mendefinisikannya.
Biasanya, definisi yang terkandung dalam polis dijumpai dalam bagian
kondisi. Arti istilah "kerugian langsung'" dan "kebakaran"' melukiskan
bagaimana penafsiran pengadilan menentukan ruang lingkup klausul
pertanggungan.
Kerugian langsung dalam asuransi kebakaran berarti nilai hartanya
bukan nilai pcmakaianya. Penanggung menanggung kerusakan atau
kehancuran harta fisik yang disebabkan oleh suatu bencana yang
ditanggung, tetapi bukan kerugian yang disebabkan oleh kehilangan
penghasilan karena kerusakan fisik harta itu.
Kebakaran berarti oksidasi yang sangat cepat, sehingga menimbulkan
nyala api atau sinar. Pembakaran (combustion) mungkin menyebabkan
kerusakan, tetapi jika tidak menimbulkan nyala api atau sinar, maka itu
bukan kebakaran. Walaupun polis asuransi kebakaran tidak begitu
terperinci, namun api yang menyebabkan kerugian langsung yang
diasuransikan haruslah api yang bersifat bermusuhan yaitu api yang
terlepas dari tempatnya. Api di kompor adalah api yang bersahabat, jika
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.47

bunga api terpercik keluar dan membakar sofa maka api tersebut bersifat
bermusuhan. Pemadaman ini telah ditetapkan oleh keputusan pengadilan
yang memberikan dasar untuk penyelesaian kebanyakan perbedaan
pendapat. Kadang-kadang polis itu sendiri memberikan definisi untuk
istilah-istilah yang dipakainya.
c) Pengecualian-Pcngecualian
Baik polis segala risiko maupun polis bencana tcrtentu tidak dapat
ditentukan penutupannya tanpa memeriksa pasal-pasal pengecualian.
Tidaklah mungkin tertanggung mengetahui apa-apa yang ditutup oleh
polis sebelum ia mengetahui suatu hal yang tidak ditutupnya.
Polis dapat mengecualikan bencana-bencana tcrtentu, harta-harta
tertentu, atau kerugian-kerugian tertentu.
d) Kondisi-Kondisi
Bagian keempat dari polis adalah kondisi yang memerinci tugas masing-
masing pihak dan kadang-kadang memberikan definisi dari istilah yang
digunakan. Karena kontrak asuransi adalah kontrak bersyarat
(conditional contracts) maka bagi tertanggung adalah esensial untuk
memahami kondisi ini. Ia tidak dapat mengharapkan penanggung akan
memenuhi kewajibannya menurut kontrak jika ia tidak memenuhi
kondisi yang diharuskan. Jika tertanggung gagal memenuhi kondisi,
maka ia mungkin mendapatkan penanggung terbebas dari kewajibannya.
Banyak kondisi dalam kontrak asuransi yang umum diketahui semua
orang, ada pula yang khas pada jenis kontrak asuransi tertentu saja.
Semua polis mengharuskan tertanggung memberitahu penanggung bila
terjadi suatu peristiwa, kejadian, kecelakaan atau kerugian terhadap yang
diasuransikan. Jangka waktu pengajuan pemberitahuan ini dan caranya
berbeda-beda pada berbagai kontrak asuransi, tetapi semuanya
mengharuskan adanya pemberitahuan itu. Ada kalanya jika
pemberitahuan tidak dilaksanakan dalam jangka waktu yang ditentukan
sesudah terjadinya peristiwa dan mengakibatkan kerugian maka
penanggung terbebas dari segala kewajibannya terhadap tertanggung.
Semua polis asuransi menetapkan bahwa kondisi tertentu menunda
penutupan atau membebaskan penanggung dari kewajibannya. Misalnya,
polis asuransi jiwa menetapkan bahwa pembayaran tidak akan dilakukan
jika tertanggung bunuh diri dalam jangka waktu tertentu sejak
penandatanganan kontrak. Perusahaan asuransi hanya diwajibkan
mengembalikan premi. Proteksi dengan polis mobil untuk mobil non-
7.48 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

komersial ditangguhkan, apabila kendaraan itu digunakan untuk


angkutan umum. Polis asuransi kebakaran menetapkan bahwa penutupan
ditangguhkan selama bahaya meningkat atas suatu hal yang berada
dalam kontrol atau pengetahuan tertanggung.
Beberapa kondisi adalah khas pada jenis polis tertentu saja, walaupun
semua polis menyangkut kerja sama dari pihak tertanggung. Namun,
polis asuransi tanggung gugat mempunyai persyaratan khusus mengenai
kerja sama dari tertanggung yang harus dipenuhinya jika ia hendak
menerima perlindungan kontrak. Hal ini karena penyelidikan terhadap
suatu kecelakaan dan pembelaan di pengadilan hampir tidak mungkin
tanpa kerja sama dari tertanggung. Jika tertanggung menolak
memberikan kerja samanya, maka tertanggung akan mendapatkan
penanggung bebas dari kewajibannya menurut kontrak.
Kebanyakan polis asuransi kerugian memuat pasal-pasal yang
mengharuskan tertanggung menjaga hartanya sesudah suatu kerugian
untuk mengurangi kerugian sebanyak mungkin. Misalnya, tertanggung
yang mengalami tabrakan mobil maka ia berkewajiban untuk menarik
mobilnya yang mengalami kerusakan itu ke bengkel terdekat. Dalam hal
asuransi kebakaran maka tertanggung wajib menjaga hartanya yang
masih dapat terselamatkan. Jadi, tertanggung tidak boleh ceroboh
terhadap harta yang terkena risiko, dikarenakan sudah ada perlindungan
asuransi.
Sebuah pasal yang khas pada kebanyakan polis asuransi kesehatan
adalah pasal yang memberikan hak kepada penanggung untuk
memeriksa kesehatan tertanggung oleh dokter perusahaan asuransi
selama tertanggung terus menerima manfaat menurut polis. Hak ini tidak
dapat digunakan untuk mengusik claiment, tetapi penanggung berhak
untuk memeriksa, apakah ia terus menerima tunjangan tersebut. Polis
asuransi kerugian mempunyai sebuah pasal yang mengharuskan claiment
bersedia diperiksa di bawah sumpah dan juga bersedia menyerahkan
catatan-catatan untuk diperiksa oleh wakil-wakil perusahaan asuransi.

3. Struktur Polis
Struktur fisik dari polis asuransi itu sangat berbeda-beda, tctapi juga
banyak persamaanya. Umumnya, polis terdiri atas: polis dasar, formulir, dan
endorsement.
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.49

a. Polis Dasar
Polis dasar ini digunakan sebagai dasar untuk seluruh kontrak dengan
menambahkan formulir-formulir dan endorsement. Polis standar
kebakaran adalah sebuah contoh polis dasar.
Polis ini terbagi menjadi dua, halaman pertama disebut muka polis yang
memuat deklarasi dan perjanjian pertanggungan dasar yang
menyebutkan nama dan alamat perusahaan asuransi, bencana yang
diasuransikan, jumlah penutupan dan preminya. Di halaman ini juga
tercantum masa polis, nama serta alamat tertanggung, diuraikan pula
harta yang diasuransikan serta lokasinya.
Formulir dengan endorsement yang dipakai dengan polis ini dinyatakan
dengan nomor dan tanggal pada halaman muka polis dasar ini. Halaman
kedua dari polis standar kebakaran memuat pengecualian-pengecualian
dan kondisi-kondisi. Polis dasar ini disebut juga polis kerangka karena
hanya merupakan kerangka atau dasar untuk kontrak dan bukan
merupakan kontrak lengkap.
b. Formulir-Formulir
Polis dasar kebakaran dilengkapi dan diubah dengan menambahkan satu
formulir dan endorsement atau rider. Formulir ini (yang ditambahkan
pada polis dasar harta tertentu) akan menyempurnakan kontrak tersebut.
Misalnya formulir tempat tinggal dan isinya, bila ditambahkan pada
polis standar kebakaran akan menyempurnakan kontrak. Tanpa
penambahan formulir ini, polis standar kebakaran itu bukanlah sebuah
kontrak.
c. Endorsement
Rider dan endorsemen adalah dua istilah yang artinya sama. Rider
mengubah kontrak yang dilampirinya. Ia dapat menambah atau
mengurangi penutupan, mengubah premi, membuat pembetulan atau
membuat perubahan-perubahan lain.

4. Macam-macam Polis
Polis dapat dibagi menjadi dua yaitu: polis maskapai dan polis beurs.
Syarat-syarat dalam polis maskapai atau polis sendiri ditetapkan oleh masing-
masing maskapai. Jadi, tiap-tiap maskapai mempunyai aturan sendiri-sendiri
dan karena itu polis maskapai berlain-lainan syaratnya. Polis beurs adalah
kontrak standard. Penanggung hanya mau menutup persetujuan asuransi
7.50 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

menurut syarat-syarat seperti yang sudah ditetapkan untuk polis beurs yang
dibuat di depan notaris.
Cara yang lain tentang pembagian polis dibedakan menjadi polis terbuka
dan polis ditaksir. Di dalam polis terbuka, harga harta, atau aset yang
dipertanggungkan tidak disebutkan. Jumlah yang disebut dalam polis hanya
untuk menentukan hal berikut:
a. Sampai seberapa setinggi-tingginya tanggungan asuradur.
b. Dasar untuk menghitung premi.
Polis ini biasanya digunakan untuk mempertanggungkan kiriman uang,
yang ditanggungnya sebanyak kehilangan (kerugian) kiriman yang terjadi
selama polis berlaku dan sebanyak-banyaknya menurut jumlah yang sudah
disebut. Berapa jumlah kiriman yang hilang (yang harus diganti) harus
dibuktikan dengan keterangan-keterangan tata usaha. Karena itu, persetujuan
seperti ini tentu tertutup bagi orang, hanya dengan pedagang-pedagang yang
sudah dikenal baik saja. Dalam polis yang ditaksir, disebutkan harga barang
yang dipertanggungkan. Harga ini ditetapkan oleh kedua belah pihak secara
bersama-sama atau oleh ahli.
Menurut cara pembayaran premi, polis dibedakan menjadi berikut ini.
a. Polis Veem
Polis veem adalah polis terbuka yang di dalamnya tidak disebut harga
taksiran barang yang dipertanggungkan, macam serta banyaknya barang.
Polis ini penting untuk mempertanggungkan isi gudang. Dalam hal ini,
semua barang yang ada di dalam gudang itu ditanggung kerugianya
sampai setinggi-tingginya sebanyak yang tersebut dalam polis.
b. Polis Kontrak
Polis kontrak dipergunakan oleh mereka yang banyak mengirim barang
dan menerima kiriman barang. Dengan sendirinya, tiap-tiap kiriman itu
dipertanggungkan dengan pembayaran premi yang sudah ditentukan
lebih dahulu untuk tiap-tiap kiriman. Jadi, tidak pcrlu dibuat satu polis
tcrlebih dahulu untuk tiap-tiap pertanggungan itu. Tiap kali kiriman
berjalan, asuradeur mendapat pemberitahuan dari yang
mcmpertanggungkan dan membuat polis menurut kontrak yang sudah
dilakukan. Sering kali juga tidak dibuat lagi polis itu dan pembayaran
premi pun diselesaikan berkala pada waktu yang ditentukan. Dalam surat
perjanjian antara lain disebutkan:
1) jumlah harga setinggi-tingginya untuk setiap kali kiriman;
2) macam barang dan cara pcmbungkusannya;
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.51

3) dan dari mana datangnya atau ke mana akan dikirim.


c. Polis Pauchal
Polis pauchal dipakai untuk mcmpertanggungkan barang dalam
pengangkutan. Dalam hal ini, harga barang itu dikira-kira tcrlebih
dahulu. Premi dibayarkan berdasarkan harga kira-kira, baik dibayar di
muka semuanya sekaligus atau dicicil tiap bulan. Kalau kiriman itu lebih
tinggi jumlah harganya dari jumlah pauchal maka kelebihan tersebut
harus dipertanggungkan pula, dan terpisah dari yang sudah ditanggung
oleh polis pauchal, jika tidak si pengirim menanggung scndiri risikonya.
Jika yang dikirimkan kurang maka kelebihan pembayaran premi
dikembalikan (yang disebut dengan restorno).

5. Membaca Polis Asuransi


Banyak orang yang belum memahami istilah-istilah dalam membaca
polis asuransi. Walaupun dapat dibantu dengan kamus, namun cara ini juga
masih sangat menyulitkan. Polis asuransi seperti sebuah kamus, dalam arti
apa yang ingin diketahui seseorang sudah ada disitu, tetapi ia harus
memusalkan apa ini sebelum mulai mencarinya.
Dalam membaca polis asuransi, langkah pertama bagi tertanggung
adalah memusatkan apa yang ingin diketahuinya. Langkah berikutnya
memeriksa struktur polis itu untuk mengetahui lokasi informasi itu. Langkah
ketiga adalah membaca bagian-bagian yang relevan. Langkah terakhir adalah
memeriksa silang (cross check) untuk memastikan tidak ada hal yang
terlewati. Hal ini penting karena struktur dan penyusunan polis asuransi itu
tidak selalu logis, sekurang-kurangnya dari sudut pandang tertanggung.
Agar dapat memusatkan apa yang ingin diketahuinya dari polis asuransi,
tertanggung hendaklah membuat sebuah daftar pemeriksaan yang berisi
pertanyaan-pertanyaan yang penting, misalnya sebagai berikut.
a. Siapa yang diasuransikan: seseorang, orang-orang atau perusahaan?
b. Harta apa yang diasuransikan?
c. Terhadap bencana apa asuransi itu ditutup?
d. Sampai seberapa jauh penutupan terhadap harta atau bencana itu
memenuhi syarat?
e. Bencana-bencana apa, penyebab kerugian mana, atau harta apa yang
dikecualikan?
f. Kapan polis itu berlaku?
g. Di mana perlindungan itu berlaku?
7.52 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

h. Kondisi-kondisi apa yang dapat menskorsing penutupan?


i. Alternatif-alternatif apa yang tersedia dalam hubungannya dengan
penyelesaian klaim, dan siapa yang berhak memilih?

C. PREMI ASURANSI

Dalam perjanjian asuransi, terdapat salah satu unsur penting dalam


asuransi karena merupakan kewajiban utama yang wajib dipenuhi oleh
tertanggung kepada penanggung. Unsur penting yang harus dipenuhi oleh
tertanggung tersebut dinamakan premi asuransi. Premi asuransi merupakan
suatu pembayaran dari tertanggung kepada penanggung sebagai imbalan
uang ganti rugi apabila terjadi peristiwa yang tidak diiginkan terjadi. Premi
merupakan harga dalam bisnis asuransi untuk jaminan risiko yang
ditanggung oleh penanggung untuk risiko tertentu, pada tempat tertentu dan
untuk jangka waktu tertentu pula. Besarnya jumlah premi yang harus dibayar
oleh tertanggung ini dihitung dari besarnya tarif atau suku premi dikalikan
besarnya nilai pertanggungan atas obyek pertanggungan.
Premi merupakan hal mutlak dalam asuransi, sebab semakin besar
suatu risiko yang ditanggung, semakin besar pula pembayaran asuransinya.
Premi asuransi diatur dalam Pasal 246 KUHD yang menyatakan …dengan
mana penanggung mengikatkan diri kepada tertanggung dengan menerima
premi…. Dalam hubungan hukum, penanggung menerima pengalihan risiko
dari tertanggung dan tertanggung membayar sejumlah premi sebagai
imbalannya. Apabila premi tidak dibayar, asuransi dapat dibatalkan atau
setidaknya asuransi tidak berjalan. Premi harus dibayar lebih dahulu oleh
tertanggung karena tertanggunglah pihak yang berkepentingan.
Premi asuransi sangat beragam dan bervariasi. Beragam artinya
tergantung kepada jenis asuransi, yakni apakah asuransi jiwa atau asuransi
kerugian. Ragam premi untuk asuransi jiwa tentunya sangat berbeda dengan
ragam pada asuransi kerugian. Dalam asuransi jiwa masih terdapat variasi
premi yang terkait dengan jaminan yang akan dibeli oleh tertanggung.
Variasi premi terkait dengan jenis produk, sedangkan ragam premi terkait
dengan jenis asuransi.
Dalam asuransi kerugian terdapat banyak variasi premi. Variasi premi
asuransi rumah tinggal akan berbeda dengan premi untuk asuransi kendaraan
bermotor. Demikian juga premi asuransi kendaraan bermotor berbeda dengan
premi asuransi pengangkutan. Satuan tarif premi asuransi kebakaran
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.53

dinyatakan dalam permil atau perseribu, sedangkan satuan tarif premi untuk
asuransi kendaraan bermotor dinyatakan dalam prosen atau perseratus.
Premi asuransi biasanya berlaku untuk satu periode pertanggungan. Pada
asuransi kerugian, periode pertanggungan pada umumnya dua belas bulan.
Untuk asuransi pengangkutan biasanya disesuaikan dengan lamanya waktu
pengangkutan yang diperlukan. Untuk asuransi jiwa karena ada unsur
pengumpulan dana, biasanya periode pertanggungan didasarkan kepada
kesepakatan antara penanggung dengan tertanggung.
Pada beberapa perusahaan asuransi jiwa, manajemen menetapkan
beberapa paket jangka waktu yang dapat dipilih oleh tertanggung dan
disesuaikan dengan kemampuan membayar premi. Cara ini lebih
memberikan kemungkinan bagi tertanggung untuk menyesuaikan
kemampuan membayar dengan nilai tabungan yang harus dicapai.
Sebagai perjanjian timbal balik, asuransi bersifat konsensual, artinya
sejak terjadi kesepakatan timbullah kewajiban dan hak kedua belah pihak.
Akan tetapi, asuransi baru berjalan jika kewajiban tertanggung
membayar premi telah dipenuhi, dan sejak saat itulah risiko beralih kepada
pihak penanggung Berdasarkan uraian di atas maka dapat dipahami bahwa
premi dalam perjanjian asuransi merupakan unsur yang sangat penting dan
syarat mutlak yang harus ada dalam perjanjian asuransi.
Kriteria premi asuransi adalah sebagai berikut ini.
1. Dalam bentuk sejumlah uang;
2. Dibayar terlebih dahulu oleh tertanggung;
3. Sebagai imbalan pengalihan risiko;
4. Dihitung berdasarkan persentase terhadap nilai risiko yang dialihkan.

Penetapan jumlah premi asuransi yang harus dibayarkan didasarkan atas


penghitungan analisis risiko yang sehat dan juga atas dasar penilaian risiko
yang akan dipikul oleh penanggung. Menurut ketentuan PP. Nomor 81
Tahun 2008 tentang Perubahan Ketiga atas PP Nomor 73 Tahun 1992
Peraturan Pemerintah No. 73 Tahun 1992 tentang Penyelenggaraan Usaha
Perasuransian, premi harus ditetapkan pada tingkat yang mencukupi, tidak
berlebihan, dan tidak diterapkan secara diskriminatif. Menurut peraturan
tersebut, tingkat premi dinilai tidak mencukupi apabila:
1. Sedemikian rendah sehingga tidak sebanding dengan manfaat yang
diperjanjikan dalam polis asuransi yang bersangkutan;
7.54 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

2. Penerapan tingkat premi secara berkelanjutan akan membahayakan


tingkat solvabilitas perusahaan;
3. Penerapan tingkat premi secara berkelanjutan akan dapat merusak
iklim kompetisi yang sehat.

Tingkat premi dinilai berlebihan apabila sedemikian tinggi,


sehingga sangat tidak sebanding dengan manfaat yang diperjanjikan dalam
polis asuransi yang bersangkutan. Penerapan tingkat premi dinilai bersifat
diskriminatif apabila tertanggung dengan luas pengadaan yang sama serta
dengan jenis tingkat risiko yang sama dikenakan tingkat premi yang
berbeda.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut.
1) Coba jelaskan pemahaman apa saja yang diperlukan oleh tertanggung
dalam perjanjian asuransi.
2) Jelaskan bagian-bagian yang ada dalam polis.

Petunjuk Jawaban Latihan

Pemahaman tertanggung dalam perjanjian asuransi meliputi prinsip-


prinsip dasar dari suatu perjanjian asuransi, memahami seluruh isi polis
dengan baik, dan mengetahui reputasi perusahaan asuransi. Anda harus
menjelaskan masing-masing sehingga pemahaman seorang tertanggung
dalam perjanjian asuransi menjadi komprehensif.
Sedangkan untuk kasus yang kedua, Anda harus memahami konsep
polis, baru menjelaskan bagian-bagian apa saja yang ada dalam polis
tersebut.
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.55

R A NG KU M AN

Permasalahan-permasalahan atau pun sengketa antara perusahaan


asuransi dan tertanggung dalam hal si tertanggung telah mengalami
suatu risiko sering terjadi. Sehubungan dengan itu, untuk dapat secara
jelas terlindungi secara kontraktual, sangat perlu kiranya seorang calon
tertanggung memahami beberapa hal penting sehubungan dengan
perjanjian asuransi, antara lain: (1) memahami prinsip-prinsip dari suatu
perjanjian asuransi; (2) membaca dan memahami seluruh isi polis
asuransi dengan baik; dan (3) ketahui reputasi perusahaan asuransi.
Polis asuransi adalah dokumen perjanjian tertulis antara penanggung
dengan tertanggung. Polis asuransi pada umunya terdiri atas 4 bagian
yaitu: deklarasi, klausul pertanggungan, pengecualian-pengecualian, dan
kondisi-kondisi. Struktur fisik dari polis asuransi itu sangat berbeda-
beda, tctapi juga banyak persamaannya. Umumnya, polis terdiri atas:
polis dasar, formulir, dan endorsement.
Banyak orang yang belum memahami istilah-istilah dalam membaca
polis asuransi. Agar dapat memusatkan apa yang ingin diketahuinya dari
polis asuransi, tertanggung hendaklah membuat sebuah daftar
pemeriksaan yang berisi pertanyaan-pertanyaan yang penting.
Premi asuransi merupakan suatu pembayaran dari tertanggung
kepada penanggung sebagai imbalan uang ganti rugi apabila terjadi
peristiwa yang tidak diiginkan terjadi. Premi merupakan harga dalam
bisnis asuransi untuk jaminan risiko yang ditanggung oleh penanggung
untuk risiko tertentu, pada tempat tertentu dan untuk jangka waktu
tertentu pula.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat.

1) Agar hak-hak tertanggung terlindungi secara kontraktual, sangat perlu


kiranya seorang calon tertanggung memahami beberapa hal penting
sehubungan dengan perjanjian asuransi, seperti...
A. memahami prinsip-prinsip dari suatu perjanjian asuransi
B. memahami calon tertanggung
C. memahami calon penjamin
D. memahami cara pembayaran premi asuransi
7.56 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

2) Polis asuransi ini penting bagi nasabah maupun perusahaan asuransi.


Yang termasuk fungsi polis bagi nasabah (tertanggung) adalah...
A. sebagai bukti atau tanda terima premi asuransi dari tertanggung.
B. sebagai bukti tertulis atas jaminan yang diberikannya kepada
tertanggung untuk membayar ganti rugi yang mungkin di derita oleh
tertanggung.
C. sebagai bukti otentik, untuk menolak tuntutan ganti rugi atau klaim
bila penyebab kerugian tidak memenuhi syarat polis.
D. sebagai bukti tertulis atas jaminan penanggungan untuk mengganti
kerugian yang mungkin dideritannya yang ditanggung oleh polis.

3) Pemahaman terhadap polis asuransi menjadi sangat penting untuk


menghindari timbulnya sengketa ketika mengajukan klaim. Namun, hal
tersebut tetap sering terjadi karena kontrak asuransi bersifat...
A. final
B. dwiguna
C. unilateral
D. mutlak

4) Pernyataan yang dibuat oleh tertanggung yang menerangkan mengenai


dirinya, memberikan informasi tentang risiko serta memberikan dasar
pengeluaran polis dan penentuan premi, hal ini disebut...
A. klausal pertanggungan
B. deklarasi
C. conditional contracts
D. polis

5) Halaman polis yang memuat deklarasi dan perjanjian pertanggungan


dasar yang menyebutkan nama dan alamat perusahaan asuransi, bencana
yang diasuransikan, jumlah penutupan, dan preminya adalah pada
halaman...
A. pertama
B. kedua
C. ketiga
D. keempat
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.57

6) Pembayaran dari tertanggung kepada penanggung sebagai imbalan uang


ganti rugi apabila terjadi peristiwa yang tidak diiginkan terjadi,
dinamakan...
A. polis
B. premi
C. deklarasi
D. beur

7) Berikut ini adalah beberapa kriteria premi asuransi, kecuali...


A. dalam bentuk sejumlah uang
B. dibayar terlebih dahulu oleh tertanggung
C. dibayar setelah tertanggung mendapatkan manfaatnya
D. sebagai imbalan pengalihan risiko

8) Pihak yang mengasuransikan dan berkewajiban membayar premi


asuransi disebut...
A. pihak penanggung
B. pihak tertanggung
C. pihak ketiga
D. perantara

9) Faktor yang tidak mempengaruhi penentuan jumlah premi adalah...


A. kemungkinan kerugian
B. nilai dari setiap kerugian
C. ambang kesalahan yang mungkin timbul saat memprediksi kerugian
D. keragaman asset yang dimiliki penanggung

10) Kebanyakan polis asuransi umum atau general insurance diterbitkan...


A. untuk jangka waktu pendek
B. untuk jangka waktu panjang
C. untuk jangka waktu pendek dan jangka waktu panjang
D. untuk sementara
7.58 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.59

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) C 1) A 1) A
2) A 2) D 2) D
3) A 3) C 3) C
4) B 4) B 4) B
5) D 5) D 5) A
6) D 6) B
7) C 7) C
8) B 8) B
9) C 9) D
10) C 10) A
7.60 Manajemen Risiko dan Asuransi ⚫

Glosarium

Contract law = aturan hukum yang berkaitan dengan pelaksanaan


perjanjian atau persetujuan
Insurer = pihak yang menerima pengalihan risiko dengan
mendapat premi, berjanji akan mengganti
kerugian atau membayar sejumlah uang yang
telah disetujui, jika terjadi peristiwa yang tidak
dapat diduga sebelumnya yang mengakibatkan
kerugian bagi tertanggung
Insured = seseorang yang mempertanggungkan untuk diri
sendiri, atau seseorang, untuk tanggungan siapa
diadakan pertanggungan oleh seorang yang lain
pada waktu pertanggungan tidak mempunyai
kepentingan atas benda tidak berkewajiban
mengganti kerugian
Insurance agents = penghubung atau pembawa relasi (aanbrenger)
kepada perusahaan asuransi
Insurance brokers = merupakan organisasi di luar perusahaan asuransi
dengan fungsi sebagai organisasi saluran distribusi
Voidable contract = kontrak yang digantungkan pada suatu peristiwa
yang akan datang dan peristiwa tersebut belum
tentu akan terjadi
Void contract = suatu hal (termasuk perjanjian atau klausul dalam
perjanjian) yang tidak sempurna atau tidak
lengkap secara hukum
⚫ ADBI4211/MODUL 7 7.61

Daftar Pustaka

Abbas Salim. 2007. Asuransi dan Manajemen Risiko. Jakarta: PT Raja


Grafindo Persada.

__________. 1985. Dasar-dasar Asuransi. Bandung: Penerbit Tarsito.

A. Hasymi Ali, Agustinus Subekti, Wardana. 2007. Kamus Asuransi.


Jakarta: Bumi Aksara.

Asosiasi Perusahaan Pialang dan Reasuransi Indonesia. 2013. Percuma


Berasuransi Bila Klaimnya tidak Dibayar. Jakarta: APPARINDO.

Budi Untung. 2015. Buku Cerdas Asuransi. Yogyakarta: Penerbit Andi.

Djoko Prakoso, I Ketut Murtika. 2004. Hukum Asuransi Indonesia. Jakarta:


Penerbit Rineka Cipta.

Herman Darmawi. 2004. Manajamen Asuransi. Jakarta: Bumi Aksara.

Mulyadi Nitisusastro. 2013. Asuransi dan Usaha Perasuransian. Bandung:


Alfabeta.

Nisrina Muthohari. 2012. Panduan Praktis Membeli & Menjual Asuransi.


Yogyakarta: Buku Pintar.

Redja, George E. 2011. Principles of Risik Management and Insurance. New


Jersey: Pearson Eduction, Inc.

Senatanoe Kertonegoro. 1996. Manajemen Risiko dan Asuransi. Jakarta: PT


Toko Gunung Agung.

Sentosa Sembiring. 2006. Himpunan Undang-undang Lengkap tentang


Asuransi Jaminan Sosial. Bandung: Buansaaulia.

Sri Rejeki Hartono. 2008. Hukum Asuransi dan Perusahaan Asuransi.


Jakarta: Sinar Grafika.

Tim Buku APPARINDO. 2013. Percuma Berasuransi Bila Klaimnya Tidak


Dibayar. Jakarta: APPARINDO.
Usaha Perasuransian

Dr. Suryanto, S.E., M.Si.

alam modul ini akan diuraikan beberapa hal yang berkaitan dengan
usaha perasuransian. Industri asuransi di Indonesia dari tahun ke tahun
semakin berkembang baik dalam jumlah maupun jenisnya. Hal ini salah
satunya karena makin dikenalnya dunia perasuransian oleh masyarakat dan
kemanfaatannya. Bahkan untuk menyikapi perkembangan industri
perasuransian di Indonesia, pemerintah bersama DPR mengundangkan UU
No. 40 Tahun 2014 tentang Perasuransian sebagai pengganti dari UU No. 2
Tahun 1992.
Pembahasan usaha perasuransian akan dibagi dalam dua kegiatan
belajar. Kegiatan Belajar 1 akan menjelaskan perkembangan usaha
perasuransian secara umum. Sedangkan pada Kegiatan Belajar 2 akan
menjelaskan usaha perasuransian di Indonesia.
Setelah mempelajari materi pokok bahasan ini diharapkan Anda dapat
mengidentifikasi dan menganalisis tentang:
1. sejarah perasuransian;
2. potensi pasar perasuransian;
3. perbandingan asuransi dengan surety bond;
4. peran industri asuransi di Indonesia;
5. sejarah perasuransian di Indonesia;
6. pengertian asuransi menurut undang-undang yang berlaku;
7. jenis usaha asuransi menurut undang-undang;
8. aktivitas penunjang usaha asuransi;
9. jenis usaha asuransi dari sudut kepemilikan.

Anda dapat berhasil menguasai materi yang disajikan dan mencapai


kompetensi sesuai yang diharapkan dalam tujuan instruksional khusus, jika
Anda dapat mengikuti petunjuk belajar di bawah ini:
1. Ketahui terlebih dahulu dengan jelas kompetensi yang Anda harus capai
dalam mempelajari modul ini;
8.2 

2. Selanjutnya, dengan tetap mengingat kompetensi yang diharapkan,


bacalah materi modul dengan cermat dan bila perlu beri tanda (garis
bawah atau stabilo) konsep-konsep penting yang menjadi inti bacaan
Anda;
3. Melalui petunjuk belajar tersebut, cobalah masuk pada soal-soal latihan
dan tes formatif, serta jawablah soal tanpa melihat kunci jawaban yang
tersedia di bagian akhir dari modul ini;
4. Terakhir, agar dapat mengukur daya serap Anda atas bahan belajar yang
disajikan, gunakanlah rumus menghitung kemampuan penguasaan materi
yang tersedia. Bila belum sepenuhnya memuaskan (kurang dari 80%),
sebaiknya Anda pelajari kembali bagian soal latihan dan tes formatif
yang belum sepenuhnya Anda kuasai.
 8.3

Perkembangan Usaha Perasuransian

A. SEJARAH PERASURANSIAN

1. Sebelum Masehi
Pada zaman kebesaran Yunani di bawah kekuasaan Alexander The Great
(356–323 BC) seorang pembantunya yang bernama Antimenes memerlukan
sangat banyak uang guna membiayai pemerintahannya pada waktu itu. Untuk
mendapatkan uang tersebut Antimenes mengumumkan kepada para pemilik
budak belian supaya mendaftarkan budak-budaknya dan membayar sejumlah
uang tiap tahun kepada Antimenes. Sebagai imbalannya, Antimenes
menjanjikan kepada mereka jika ada budak yang melarikan diri, maka dia
akan memerintahkan supaya budak itu ditangkap, atau jika tidak dapat
ditangkap, dibayar dengan sejumlah uang sebagai gantinya.
Apabila ditelaah dengan teliti, uang yang diterima oleh Antimenes dari
pemilik budak itu adalah semacam premi yang diterima dari tertanggung,
sedangkan kesanggupan Antimenes untuk menangkap budak yang melarikan
diri atau membayar ganti kerugian karena budak yang hilang adalah semacam
risiko yang dipikul oleh penanggung. Perjanjian ini mirip dengan asuransi
kerugian
Selanjutnya, Scheltema menjelaskan bahwa pada zaman Yunani banyak
juga orang yang meminjamkan sejumlah uang kepada Pemerintah Kotapraja
dengan janji bahwa pemilik uang tersebut diberi bunga setiap bulan sampai
wafatnya dan bahkan setelah wafat diberi bantuan biaya penguburan. Jadi,
perjanjian ini mirip asuransi jiwa. Bedanya hanya pada pembayaran premi
dan santunan. Pada asuransi jiwa, tertanggung yang membayar premi
setiap bulan, bila terjadi kematian atau asuransi jiwa berakhir tanpa
kematian, tertanggung memperoleh dari penanggung. Pada pinjaman
Pemerintah Kotapraja, pemerintah membayar bunga setiap bulan kepada
pemilik uang serta biaya penguburan bila pemilik uang meninggal dunia.
Perjanjian seperti ini terus berkembang pada zaman Romawi sampai
tahun ke–10 sesudah Masehi. Pada waktu itu dibentuk perkumpulan
(collegium). Setiap anggota perkumpulan harus membayar uang pangkal dan
uang iuran bulanan. Apabila ada anggota perkumpulan yang meninggal
dunia, perkumpulan memberikan bantuan biaya penguburan yang
8.4 

disampaikan kepada ahli warisnya. Apabila ada anggota perkumpulan yang


pindah ke tempat lain, perkumpulan memberikan bantuan biaya perjalanan.
Apabila ada anggota perkumpulan yang mengadakan upacara tertentu,
perkumpulan memberikan bantuan biaya upacara.
Apabila ditelaah dengan teliti maka dapat dipahami bahwa perjanjian-
perjanjian tersebut merupakan peristiwa hukum permulaan dari
perkembangan asuransi kerugian dan asuransi jumlah.

2. Abad Pertengahan
Peristiwa-peristiwa hukum yang telah diuraikan di atas terus berkembang
pada abad pertengahan. Di Inggris sekelompok orang yang mempunyai
profesi sejenis membentuk satu perkumpulan yang disebut Gilde.
Perkumpulan ini mengurus kepentingan anggota-anggotanya dengan janji
apabila ada anggota yang kebakaran rumah, gilde akan memberikan sejumlah
uang yang diambil dari dana gilde yang terkumpul dari anggota-anggota.
Perjanjian ini banyak terjadi pada abad ke-9 dan mirip dengan asuransi
kebakaran.
Bentuk perjanjian seperti ini lebih lanjut berkembang di Denmark,
Jerman, dan negara-negara Eropa lainnya sampai pada abad ke-12. Pada abad
ke-13 dan abad ke-14 perdagangan melalui laut mulai berkembang pesat.
Akan tetapi, tidak sedikit bahaya yang mengancam dalam perjalanan
perdagangan melalui laut. Keadaan ini mulai terpikir oleh para pedagang
waktu itu untuk mencari upaya yang dapat mengatasi kemungkinan kerugian
yang timbul melalui laut. Inilah titik awal perkembangan asuransi kerugian
laut.
Untuk kepentingan perjalanan melalui laut, pemilik kapal meminjam
sejumlah uang dari pemilik uang dengan bunga tertentu, sedangkan kapal dan
barang muatannya dijadikan jaminan. Dengan ketentuan, apabila kapal dan
barang muatannya rusak atau tenggelam, uang dan bunganya tidak usah
dibayar kembali. Akan tetapi, apabila kapal dan barang muatannya tiba
dengan selamat di tempat tujuan, uang yang dipinjam itu dikembalikan
ditambah dengan bunganya. Ini disebut bodemerij. Dengan demikian, dapat
dipahami bahwa bunga yang dibayar itu seolah-olah berfungsi sebagai
premi, sedangkan pemilik uang berfungsi sebagai pihak yang menanggung
risiko kehilangan uang dalam hal terjadi bahaya yang menimbulkan kerugian.
Jadi, uang hilang itu dianggap seolah-olah sebagai ganti kerugian kepada
pemilik kapal dan barang muatannya.
 8.5

Karena ada larangan menarik bunga oleh kalangan agama yang


dianggap sebagai riba maka pola perjanjian tersebut diubah. Dalam perjanjian
peminjaman uang itu, pemberi pinjaman tidak perlu memberikan sejumlah
uang lebih dahulu kepada pemilik kapal dan barang muatannya, tetapi setelah
benar-benar terjadi bahaya yang menimpa kapal dan barang muatannya,
barulah dapat diberikan sejumlah uang. Namun, pada permulaan berlayar
pemilik kapal dan barang muatannya perlu menyetor sejumlah uang
kepada pemberi pinjaman sebagai pihak yang menanggung. Dengan
ketentuan apabila tidak terjadi peristiwa yang merugikan, maka uang yang
sudah disetor itu menjadi hak pemberi pinjaman. Jadi, fungsi uang setoran
tersebut mirip dengan premi asuransi.
Demikianlah permulaan perkembangan asuransi pada pengangkutan laut.
Asuransi ini berkembang pesat terutama di negara-negara pantai (coastal
countries), seperti Inggris, Prancis, Belanda, Jerman, dan Denmark.

3. Sesudah Abad Pertengahan


Sesudah abad pertengahan, bidang asuransi laut dan asuransi kebakaran
mengalami perkembangan yang sangat pesat terutama di negara-negara
Eropa Barat, seperti di Inggris pada abad ke-17, kemudian di Prancis pada
abad ke-18, dan terus ke negeri Belanda. Perkembangan pesat asuransi laut di
negara-negara tersebut dapat dimaklumi karena negara-negara tersebut
banyak berlayar melalui laut dari dan ke negara-negara seberang laut
(overseas countries) terutama daerah-daerah jajahan mereka.
Pada waktu pembentukan Code de Commerce Perancis awal abad ke-19,
asuransi laut dimasukkan dalam kodifikasi. Pada waktu pembentukan
Wetboek van Koophandel Nederland, di samping asuransi laut dimasukkan
juga asuransi kebakaran, asuransi hasil panen, dan asuransi jiwa.
Sementara di Inggris, asuransi laut diatur secara khusus dalam Undang-
Undang Asuransi Laut (Marine Insurance Act) yang dibentuk pada tahun
1906. Berdasarkan asas konkordansi, Wetboek van Koophandel Nederland
diberlakukan pula di Hindia Belanda melalui Staatsblad Nomor 23
Tahun 1847.

4. Abad Ilmu dan Teknologi


Perkembangan ilmu dan teknologi yang pesat pada abad ke-20
berdampak positif pada perkembangan usaha bidang perasuransian.
8.6 

Kegiatan usaha tidak hanya bidang asuransi, tetapi juga bidang penunjang
asuransi.
Pembangunan bidang prasarana transportasi sampai ke daerah pelosok
mendorong perkembangan sarana transportasi darat, laut, dan udara serta
meningkatkan mobilitas penumpang dari suatu daerah ke daerah bahkan
negara lain. Ancaman bahaya lalu lintas juga makin meningkat sehingga
kebutuhan perlindungan terhadap barang muatan dan jiwa penumpang juga
meningkat. Keadaan ini mendorong perkembangan perusahaan asuransi
kerugian dan asuransi jiwa serta asuransi sosial (social security insurance).
Pembangunan bidang ekonomi ditandai oleh munculnya perusahaan
besar yang memerlukan banyak modal melalui kredit, bangunan kantor,
tenaga kerja yang membutuhkan jaminan perlindungan dari ancaman
bahaya kemacetan, kebakaran, dan kecelakaan kerja. Hal ini mendorong
perkembangan asuransi kredit, asuransi kebakaran, dan asuransi tenaga kerja.
Perkembangan di bidang teknologi satelit komunikasi juga memerlukan
perlindungan dari ancaman kegagalan peluncuran dan berfungsinya satelit,
sehingga perlu diasuransikan. Hal ini pernah terjadi ketika Indonesia
meluncurkan satelit Palapa B2 yang gagal masuk garis orbit. Karena
kegagalan tersebut, Indonesia mengklaim dan mendapat ganti kerugian dari
perusahaan asuransi yang bersangkutan.
Perkembangan usaha perasuransian mengikuti perkembangan ekonomi
masyarakat. Makin tinggi pendapatan per kapita masyarakat, makin mampu
masyarakat memiliki harta kekayaan dan makin dibutuhkan pula
perlindungan keselamatannya dari ancaman bahaya. Karena pendapatan
masyarakat meningkat, maka kemampuan membayar premi asuransi juga
meningkat.
Dengan demikian, usaha perasuransian juga berkembang. Kini banyak
sekali jenis asuransi yang berkembang dalam masyarakat yang meliputi
asuransi kerugian, asuransi jiwa, dan asuransi sosial yang diatur dalam
berbagai undang-undang. Khusus mengenai asuransi sosial bukan didasarkan
pada perjanjian, melainkan diatur dengan undang-undang sebagai asuransi
wajib (compulsory insurance).

B. POTENSI PASAR USAHA PERASURANSIAN

Usaha di bidang perasuransian harus benar-benar dikelola dengan baik


agar usah tersebut dapat terjaga keberlangsungannya. Biasanya perusahaan
asuransi beroperasi sesuai dengan segmen pasar tertentu. Menurut Rejda
 8.7

(2003) yang dikutip Mulyadi (2103), potensi pasar usaha perasuransian dapat
dikelompokkan dalam dua kategori, meliputi:
(1) segmen individu (home owners);
(2) segmen institusi (commercials).
Kemudian, masing-masing kategori dibedakan lagi ke dalam dua
kategori berdasarkan jenis risiko yakni sub-segmen yang terkait dengan
risiko di bidang properti (property insurance) dan sub-segmen yang terkait
dengan risiko tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga (liability
insurance).
Secara skematis pengelompokan dimaksud dapat divisualisasikan seperti
gambar berikut.

Marketing Potential

Individual Institutional
(Homeowners) (Commercial)

Property Liability Property Liability

Dengan membagi potensi pasar sebagaimana divisualisasikan di atas


maka target pembeli menjadi lebih jelas yakni segmen pasar individu yang
dalam hal ini diwakili oleh kelompok pembeli rumah tangga (homeowners),
dan kelompok target pembeli kedua merupakan segmen institusi yang dalam
hal ini diwakili oleh organisasi pencari laba (commercial organization).
Kepada masing-masing segmen ditawarkan dua jenis produk yaitu jaminan
asuransi yang terkaitan dengan tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga
(liability insurance), dan jaminan asuransi yang menawarkan asuransi untuk
harta benda (property insurance). Untuk asuransi jiwa berlaku pada
keduanya, baik pada target pembeli individu, maupun target pembeli
kelompok.
8.8 

1. Segmen Pasar Individu


Sebagaimana telah diutarakan di atas, salah satu kelompok pasar
potensial adalah segmen pasar untuk asuransi individu. Pada segmen pasar
ini dikelompokkan lagi berdasarkan jenis produk yang diperlukan
masyarakat. Dalam hal ini, jenis produk atau jaminan asuransi yang
ditawarkan, dibedakan ke dalam sasaran pembeli untuk asuransi tanggung
jawab hukum kepada pihak ketiga dan sasaran pembeli untuk asuransi atas
kepemilikan harta benda.
Secara singkat berikut dijelaskan satu per satu.
a. Asuransi Tanggung Jawab Hukum (Liability Insurance)
Kelompok pertama yang meliputi seluruh kebutuhan individu terhadap
produk-produk asuransi yang memiliki karakteristik kebutuhan rumah
tangga (homeowners). Setiap rumah tangga memerlukan produk asuransi
yang sesuai dengan kebutuhan. Jenis kebutuhan produk asuransi yang
pertama adalah dampak risiko tanggung jawab hukum kepada pihak
ketiga (liability insurance), kebutuhan kedua adalah kebutuhan untuk
asuransi harta benda (property insurance).
Dasar pemikirannya adalah setiap orang/setiap individu/setiap warga
negara, secara hukum memiliki hak. Suatu perbuatan yang melanggar
hak/milik orang lain, atau suatu kegagalan melaksanakan kewajiban
yang menjadi tanggung jawabnya kepada orang lain, atau kepada
sekelompok orang/masyarakat secara umum dianggap sebagai perbuatan
yang melawan hukum yang berdampak pada terjadinya risiko. Terdapat
tiga tindakan/perbuatan yang dapat dianggap sebagai melawan hukum,
yakni tindakan yang dapat dikategorikan sebagai kriminal, perbuatan
melanggar kontrak perjanjian, dan tindakan yang berakibat pada
kerusakan dan atau kerugian, dalam hal ini hukum membenarkan bahwa
kepada yang berbuat harus membayar sejumlah uang untuk mengganti
kerusakan atau kerugian.
Secara umum tanggung jawab hukum dapat dikelompokkan dalam tiga
kategori yakni: (1) Pengrusakan yang disengaja; (2) Tanggung jawab
mutlak; (3) Kegagalan mengoperasikan peralatan.

Secara singkat untuk masing-masing jenis kesalahan dan atau kekeliruan


yang berdampak kepada tanggung jawab kepada pihak ketiga dapat
dijelaskan sebagai berikut.
 8.9

1) Pengrusakan yang Disengaja (Intention Torts)


Tanggung jawab menurut hukum kepada pihak ketiga dapat timbul
dari perbuatan yang disengaja yang dapat mengakibatkan kerugian
terhadap orang lain dan atau kerusakan dan atau kerugian benda atau
harta milik orang lain. Sebagai contoh, tindakan yang sengaja
melakukan pengrusakan dan atau serangan, masuk ruangan orang
tanpa izin, melanggar batas, memfitnah, pencemaran nama baik,
menyekap orang lain, menjiplak karya orang lain.
2) Tanggung Jawab Mutlak (Absolute Liability)
Potensi kerugian yang dapat menimpa seseorang dan atau
sekelompok orang demikian luas. Seseorang dapat dikenakan
tuntutan tanggung jawab menurut hukum kepada pihak ketiga,
meskipun tindakan dimaksud tidak dapat dibuktikan telah dilakukan
secara sengaja. Beberapa tindakan yang biasanya dapat merugikan
seseorang dan atau sekelompok orang antara lain, meliputi hal-hal
berikut ini:
a) Pegawai yang terluka dan atau menderita sakit yang disebabkan
oleh sifat dari pekerjaannya;
b) Ledakan yang berakibat melukai orang lain;
c) Ledakan yang terjadi di suatu pabrik;
d) Memelihara binatang buas;
e) Penyemprotan obat anti hama yang dilakukan dari pesawat
terbang.
3) Kegagalan Mengoperasikan Peralatan (Negligence)
Kegagalan mengoperasikan suatu peralatan, meskipun peralatan
tersebut dimaksudkan untuk melindungi orang banyak dari
kerusakan dan kerugian, dapat dituntut tanggung jawab menurut
hukum. Dasar pemikirannya adalah pada kegagalan yang
disebabkan oleh kurangnya kemampuan seseorang untuk
menjalankan peralatan. Dengan demikian, di sini terdapat unsur
kurang hati-hati atau kurang menguasai pedoman pelaksanaan, dan
atau kekurangmampuan mengoperasikan peralatan. Apabila
peralatan tersebut dijalankan oleh seseorang yang memiliki
kemampuan standar maka kesalahan dalam penggunaan peralatan
tidak akan terjadi. Dengan demikian, terjadinya kecelakaan semata-
mata disebabkan oleh kekurangmampuan petugas dimaksud.
8.10 

b) Asuransi Tanggung Jawab Profesional (Professional Liability)


Selain asuransi tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga, sehubungan
dengan semakin luasnya bidang fungsi, tugas, dan tanggung jawab para
profesional maka ke arena pasar usaha asuransi ditawarkan juga asuransi
tanggung jawab profesional menurut hukum. Beberapa diantara asuransi
tanggung jawab profesional meliputi: (1) Kesalahan dalam praktik
pengobatan; (2) Kekeliruan dan kelalaian pengacara; (3) Tanggung
jawab para arsitek dan engineers; (4) Tanggung jawab hukum pada
profesi lainnya; (5) Tanggung jawab direksi dan staf perusahaan.
Secara sekilas, kelima model tanggung jawab profesional di atas
dapat dijelaskan seperti berikut ini.
1) Kesalahan dalam Praktik Pengobatan
Malpraktik dokter adalah suatu tindakan yang bertujuan
memberikan pengobatan yang dilakukan dengan cara yang keliru
dan atau tidak sesuai dengan prosedur yang seharusnya, dilihat dari
pandangan hukum. Sebagai contoh seorang ahli bedah yang
membuat kesalahan secara medis yang mengakibatkan seorang
pasien mengalami cacat tetap, dapat dituntut untuk bertanggung
jawab secara hukum.
2) Kekeliruan dan Kelalaian Pengacara
Pengacara juga rentan terhadap tuntutan hukum, disebabkan oleh
kekeliruan dan atau kelalaian yang dilakukannya. Jaman telah
berkembang saat ini. Klien yang tidak puas dan atau yang merasa
dirugikan tidak jarang yang menuntut balik kepada pengacara yang
telah melakukan malpraktik kepada pelanggannya dan sering kali
tuntutan tersebut membawa hasil.
3) Tanggung Jawab para Arsitek dan Engineers
Arsitek dan engineers juga rentan terhadap tuntutan hukum yang
disebabkan oleh kekeliruan yang telah dilakukannya. Kondisi ini
dapat terjadi disebabkan oleh beberapa faktor. Lembaga pengadilan
misalnya, dewasa ini memiliki persepsi yang lebih luas terhadap
pengertian profesi arsitek dan engineers. Arsitek dan engineer, tidak
beda dengan pemilik properti, dewasa ini memikul tanggung jawab
hukum terhadap masyarakat umum dan atau tenaga kerja yang
mengalami kecelakaan dan menjadi korban dilokasi proyek-proyek
pembangunan.
 8.11

4) Tanggung Jawab pada Profesi Lainnya


Kelompok profesional lainnya dewasa ini juga rentan terhadap
tanggung jawab hukum, atas kekeliruan dan kelalaian dalam tugas
dan tanggung jawabnya. Misalnya, seorang akuntan publik dapat
dituntut ke pengadilan atas kekeliruan dan atau kelalaian atas hasil
audit dan atau pernyataan keuangan (financial statement). Demikian
juga dengan apoteker yang telah salah membaca resep sehingga
berakibat keliru dalam memberikan obat kepada seorang pasien.
Seorang agen asuransi pun bisa dituntut oleh karena telah
melakukan kesalahan dalam memberikan informasi tentang obyek
pertanggungan yang diageninya. Informasi yang keliru telah
mengakibatkan proses underwriting yang keliru pula.
5) Tanggung Jawab Direksi dan Staf Perusahaan
Para anggota direksi dan staf perusahaan, terutama pada perusahaan
yang telah go public, juga rentan terhadap persoalan hukum di
pengadilan. Tuntutan diajukan oleh para investor/pemegang saham
kepada direksi dan staf yang oleh kekurangmampuannya
menjalankan/mengelola perusahaan, sehingga menjadikan
perusahaan mengalami kerugian keuangan. Tuntutan hukum
biasanya akan menyebabkan harga saham menjadi turun drastis,
sehingga dengan demikian maka deviden yang diharapkan tidak
dapat direalisasikan.
c) Asuransi untuk Rumah Tangga (Home-Owner's)
Terminologi asuransi untuk rumah tangga agaknya kedengaran
janggal di telinga kita, meskipun bagi mereka yang telah lama
berkecimpung di bidang asuransi. Istilah tersebut merupakan terjemahan
bebas dari istilah aslinya homeowners insurance. Kontrak asuransi
rumah tangga mulai diperkenalkan di Amerika pada tahun 1950. Sejak
saat itu sejalan dengan perkembangan dan tuntutan kebutuhan
masyarakat bentuknya telah beberapa kali mengalami revisi. Produk
jaminan asuransi yang disebut dengan Asuransi Rumah Tangga 2000
(Homeowners 2000), merupakan suatu program asuransi yang dijalankan
oleh Kantor Pelayanan Asuransi (Insurance Service Office) atau
disingkat dengan ISO.
Asuransi Rumah Tangga 2000 versi ISO, digunakan secara luas
diseluruh negara bagian di Amerika. Beberapa perusahaan lainnya
menggunakan format asuransi rumah tangga lain yang didisain oleh
8.12 

Organisasi Asosiasi Asuransi Amerika, atau American Association


Insurance Services yang disingkat dengan AAIS. AAIS juga merupakan
organisasi yang mirip dengan ISO. Format Asuransi Rumah Tangga
2000 versi ISO, memiliki cakupan yang sangat luas. Pengertian luas di
sini tentunya dilihat dari sudut pandang nilai dan budaya masyarakat
Amerika, ketika kesadaran berasuransi dan atau kesadaran hukum yang
secara nisbi lebih maju.

Berikut dibahas beberapa program asuransi rumah tangga versi ISO,


yang sedang berlaku di negara tersebut.
1) Asuransi Rumah Tangga (Model 2)
Asuransi ini dirancang untuk memenuhi kebutuhan para pemilik
rumah tangga guna memberikan jaminan untuk risiko kerugian
terhadap rumah tinggal, bangunan lainnya, dan barang-barang milik
perorangan terhadap kerugian yang diakibatkan oleh risiko-risiko
yang tertera di dalam polis. Ada pun risiko-risiko tersebut adalah
terjadinya kebakaran, petir, angin ribut, peledakan, dan risiko
tambahan lainnya. Jaminan dapat diperluas dengan biaya-biaya
untuk menyewa rumah selama rumah yang mengalami kerusakan
sedang dalam perbaikan dan belum dapat dihuni.
2) Asuransi Rumah Tangga (Model 3)
Asuransi ini dirancang untuk memenuhi kebutuhan para pemilik
rumah tangga guna memberikan jaminan atas risiko kerugian
terhadap bangunan rumah tinggal, bangunan lainnya dan seluruh
barang dan atau harta benda yang disebabkan oleh terjadinya risiko
sebagaimana tertera di dalam polis. Seluruh kerugian atas rumah
tinggal dan bangunan lainnya bila risiko yang di perjanjian terjadi
dibayarkan sesuai dengan biaya penggantian/pembangunan kembali
tanpa potongan akibat penyusutan nilai bangunan.
3) Asuransi Rumah Tangga (Model 4)
Asuransi ini dirancang untuk memenuhi kebutuhan para keluarga
atau para penyewa rumah tinggal, apartemen, atau kamar. Asuransi
ini memberikan jaminan ganti rugi yang disebabkan barang dan atau
kekayaan milik para penyewa yang mengalami kerugian sebagai
akibat terjadinya risiko tertentu. Asuransi ini juga memberikan
jaminan ganti rugi yang disebabkan oleh tuntutan hukum oleh pihak
ketiga.
 8.13

4) Asuransi Rumah Tangga (Model 5)


Asuransi ini dirancang untuk memenuhi kebutuhan para keluarga
guna mendapatkan jaminan ganti rugi yang disebabkan bangunan
rumah tinggal dan bangunan lainnya, serta seluruh barang dan
kekayaannya mengalami kerugian sebagai akibat dari terjadinya
risiko tertentu. Dengan demikian maka tidak semua risiko yang
terjadi mendapat jaminan asuransi, artinya terdapat risiko yang
dikecualikan.
5) Asuransi Rumah Tangga (Model 6)
Asuransi ini dirancang untuk memenuhi kebutuhan para keluarga
pemilik condominium dan atau para penghuni apartemen. Para
penghuni condominium dan apartemen biasanya membentuk
organisasi atau perkumpulan para penghuni dan secara bersama-
sama mengasuransikan bagian-bagian bangunan dan barang-barang
dan atau harta benda yang merupakan milik mereka. Biasanya
dicadangkan pula nilai minimal untuk barang-barang dan atau
peralatan yang melekat di dinding seperti karpet, lemari dapur,
dapur set, wall-paper.
6) Asuransi Rumah Tangga (Model 8)
Asuransi ini dirancang bagi para pemilik bangunan untuk menjamin
atas risiko kerugian yang menimpa bangunan dan bangunan lainnya
berdasarkan jumlah biaya untuk memperbaiki dan atau biaya untuk
mengganti bagian-bagian tertentu bangunan yang mengalami
kerusakan, dengan menggunakan bahan bangunan yang sesuai
dengan yang ada di pasar. Asuransi ini biasanya digunakan untuk
menjamin akibat risiko yang menimpa bangunan-bangunan kuno
yang biasanya nilai sejarahnya lebih tinggi dari nilai bangunan
fisiknya harga pasar.

2. Segmen Pasar Institusi (Commercial Segmen Market)


Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya, kelompok target pembeli
kedua adalah segmen pasar institusi yang dalam hal ini posisinya sebagian
besar diwakili oleh organisasi pencari laba (commercial organization).
Ragam produk yang ditawarkan segmen pasar institusi tidak berbeda
dengan segmen individu yakni asuransi tanggung jawab hukum komersial
dan asuransi harta benda. Tentang kedua target pembeli untuk kedua jenis
produk tersebut, berikut dijelaskan satu persatu.
8.14 

a. Asuransi Tanggung Jawab Hukum Komersial (Commercial Liability


Insurance)
Pada setiap organisasi usaha, sehubungan dengan kegiatan operasional
yang telah dilakukannya, akan menimbulkan dampak yang secara hukum
harus dapat dipertanggungjawabkan, baik kepada pemberi ijin usaha yang
dalam hal ini pemerintah, maupun kepada lingkungan tempat kegiatan
operasional usaha dilakukan oleh organisasi kepada masyarakat.
Secara garis besar tanggung jawab hukum yang berupa kerugian
finansial yang harus dibayar oleh perusahaan sehubungan dengan dampak
yang ditimbulkan dari kegiatan operasionalnya, meliputi:
1) Lingkungan dan Kegiatan Operasional (Premises and Operations)
Kepemilikan dan upaya pemeliharaan lingkungan merupakan
tanggung jawab hukum yang harus dilakukan oleh perusahaan.
Sebagai badan hukum perusahaan bertanggung jawab terhadap
pemeliharaan lingkungan dan pelestarian alam sekitar. Demikian
juga perusahaan harus bertanggung jawab tentang semua dampak
yang timbul yang disebabkan oleh perilaku pegawai. Tanggung
jawab hukum juga bisa timbul oleh dampak yang diakibatkan dari
kegiatan operasional perusahaan, baik yang ada dilokasi, di sekitar
lokasi maupun di luar lokasi. Sebagai ilustrasi seorang pekerja pada
proyek bangunan konstruksi tinggi, sebagai akibat dari
keteledorannya menyebabkan jatuhnya sebuah martil dan melukai
pejalan kaki yang ada di bawahnya, maka perusahaan harus
bertanggung jawab kepada pejalan kaki yang luka tersebut.
2) Tanggung Jawab Produksi (Products Liability)
Asuransi ini memberikan jaminan kerugian sebagai akibat dari
tanggung jawab hukum perusahaan atau pabrikan, atau perusahaan
manufaktur, atau pedagang besar, dan atau peritel kepada konsumen
atau orang lain yang mengalami luka-luka, mengalami keracunan,
dan atau mengalami sakit yang disebabkan oleh produk yang cacat
atau produk yang telah kadaluwarsa. Perusahaan dapat dikenakan
tuntutan atas dasar kesalahan prosedur, melanggar jaminan,
melanggar ketentuan dan atau tanggung jawab langsung.
3) Tanggung Jawab Kegiatan Operasional (Completed Operations)
Berkaitan dengan tanggung jawab menurut hukum yang timbul
sebagai akibat dari kurang sesuainya k