Anda di halaman 1dari 45

SEMINAR KASUS

ASUHAN KEPERAWATAN OKSIGEN HIPERBARIK KE-6 DAN 7


PADA Tn. F. DENGAN DIAGNOSIS MEDIS FISTULA ANI
DI LAKESLA Drs. Med R. Rijadi S., Phys.
SURABAYA

TANGGAL, 24-25 Oktober 2019

Disusun oleh: Kelompok 4


Stase Keperawatan Medikal Bedah

Ferly Anas Priambodo, S.Kep. 131813143023


Kusnul Chotimah, S.Kep. 131813143073
Fida Asyariha A.S, S.Kep. 131813143110

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS (P3N)


FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2019
LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Asuhan Keperawatan Oksigen Hiperbarik ke-6 pada Tn. F dengan


Diagnosis Medis Fistula Ani di LAKESLA Drs. Med R. RIJADI S., Phys Surabaya yang
telah dilaksanakan pada tanggal 21-26 Oktober 2019 dalam rangka pelaksanaan Profesi
Keperawatan Medikal Bedah di Lembaga Kesehatan Kelautan TNI Angkatan Laut
(LAKESLA).
Telah disetujui untuk dilaksanakan Seminar Kasus di LAKESLA Drs. Med R.
Rijadi S, Phys Surabaya pada hari Kamis, 24 Oktober 2019.

Disahkan tanggal, 24 Oktober 2019

Menyetujui
Pembimbing Akademik Pembimbing Ruangan

Harmayetty, S,Kp., M.Kes. Taukhid, S.Pd.


NIP. 197004102000122001 Serma Rum NRP. 69686

Mengetahui,
Kepala Ruangan

Maedi, S.Kep.
Mayor Laut (K) NRP. 14608/P

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT atas segala rahmat dan hidayah-
Nya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan “Asuhan Keperawatan Hiperbarik
Oksigen ke-6 pada Tn. F dengan Diagnosis Medis Fistula Ani” di LAKESLA Drs. Med
R. Rijadi S, Phys Surabaya ini dengan baik. Kami menyampaikan terima kasih kepada:
1. Kolonel Laut (K), dr. Sapta prihartono R., Sp.B., Sp.BA, Selaku Kalakesla yang telah
memberikan kesempatan kepada kami untuk menimba ilmu di LAKESLA
2. Prof. Dr. Nursalam, M.Nurs, (Hons), selaku Dekan Fakultas Keperawatan
Universitas Airlangga Surabaya yang telah memberikan kesempatan dan fasilitas
kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan laporan ini dengan baik.
3. Dr. Kusnanto S.Kp., M.Kes. selaku Wakil Dekan I Fakultas Keperawatan Universitas
Airlangga Surabaya yang telah memberikan kesempatan dan dorongan kepada kami
untuk menyelesaikan laporan ini.
4. Letkol Laut (K) dr Jan Arif K, Sp.P. selaku Kabag Diklitbag lakesla yang telah
meluangkan waktu dan tenaga dalam memberikan arahan dan bimbingan
penyusunan dan penyelesaian laporan ini.
5. Dr. Makhfudli, S.Kep. Ns., M.Ked, Trop. selaku Kepala Program Studi Pendidikan
Profesi Ners Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga Surabaya yang telah
memberikan kesempatan untuk mengikuti program profesi ners.
6. Mayor Laut (K) Maedi, S.Kep, selaku kepala ruangan di Lembaga Kesehatan
Kelautan TNI Angkatan Laut yang telah meluangkan waktu dan tenaga dalam
memberikan arahan dan bimbingan penyusunan dan penyelesaian laporan ini.
7. Serma Rum Taukhid, S.Pd. selaku Pembimbing Klinik di LAKESLA Drs. Med R.
Rijadi S, Phys Surabaya yang telah meluangkan waktu dan tenaga dalam
memberikan motivasi, dukungan arahan, dan bimbingan selama penyusunan dan
penyelesaian laporan ini.
8. Harmayetty, S.Kp., M.Kes, selaku Pembimbing Akademik Fakultas Keperawatan
Universitas Airlangga Surabaya yang telah memberikan bimbingan, masukan dan
arahan sehingga laporan ini dapat terlesaikan dengan baik.

iii
Penyusun menyadari bahwa laporan ini masih banyak kekurangan, oleh karena
itu kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun agar dalam penyusunan
laporan selanjutnya menjadi lebih baik. Akhirnya penyusun berharap semoga laporan ini
bermanfaat bagi kami dan yang membaca.

Surabaya, 24 Oktober 2019

Penyusun

iv
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN .............................................................................................. ii


DAFTAR ISI .................................................................................................................... v
BAB 1 ............................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN ............................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah .............................................................................................. 2
1.3 Tujuan ................................................................................................................ 3
BAB 2 ............................................................................................................................... 4
TINAJAUAN PUSTAKA ................................................................................................ 4
2.1 Pengertian Fistula Ani ....................................................................................... 4
2.2 Etiologi Fistula Ani ............................................................................................ 4
2.3 Klasifikasi Fistula Ani ....................................................................................... 5
2.4 Patofisiologi Fistula Ani .................................................................................... 6
2.5 Manifestasi Klinis Fistula Ani ........................................................................... 6
2.6 Pemeriksaan Penunjang Fistula Ani .................................................................. 6
2.7 Penatalaksanaan Medis Fistula Ani ................................................................... 7
2.8 Komplikasi Fistula Ani ...................................................................................... 8
2.9 Pengertian Terapi Oksigen Hiperbarik .............................................................. 9
2.10 Indikasi Terapi Oksigen Hiperbarik................................................................... 9
2.11 Kontraindikasi Terapi Oksigen Hiperbarik...................................................... 10
2.12 Manfaat Terapi Oksigen Hiperbarik ................................................................ 10
2.13 Dasar Fisiologis Terapi Oksigen Hiperbarik ................................................... 12
2.14 Administrasi Oksigen Hiperbarik .................................................................... 13
2.15 Komplikasi Terapi Oksigen Hiperbarik ........................................................... 13
2.16 Peran THBO pada Fistula Ani ......................................................................... 13
2.17 WEB OF CAUSATION FISTULA ANI ......................................................... 15
2.18 Konsep Asuhan Keperawatan Terapi Oksigen Hiperbarik .............................. 16
BAB 3 ............................................................................................................................. 21
LAPORAN KASUS ....................................................................................................... 21
3.1 Pengkajian ............................................................................................................. 21
3.2 Analisis Data ......................................................................................................... 27
3.3 Diagnosis Keperawatan Hiperbarik ...................................................................... 29
3.4 Intervensi Keperawatan ........................................................................................ 29
3.5 Implementasi Keperawatan ................................................................................... 33
3.6 Evaluasi Keperawatan........................................................................................... 36
BAB 4 ............................................................................................................................. 39
SIMPULAN DAN SARAN............................................................................................ 39
4.1 Simpulan ............................................................................................................... 39
4.2 Saran ................................................................................................................ 39
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... 40

v
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pembangunan kesehatan pada hakekatnya adalah untuk meningkatkan
kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar
terwujud derajat kesehatan yang optimal. Peningkatan kesadaran, kemauan dan
kemampuan hidup sehat itu sebenarnya harus diupayakan, dibina dan
dipelihara agar benar-benar tumbuh partisipasi semua pihak dalam peran serta
mewujudkan sumber daya manusia Indonesia yang sehat dan sejahtera sesuai
dengan apa yang tercantum dalam Undang-undang nomor 36 tentang
Kesehatan pada pasal 1 yang berbunyi “Kesehatan adalah keadaan sehat, baik
secara fisik, mental, spiritual maupun sosial yang memungkinkan setiap orang
untuk hidup produktif secara sosial dan ekonomis” (Undang-Undang RI
Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, 2010).
Manusia sebagai makhluk holistik merupakan makhluk yang utuh atau
paduan dari unsur biologis, psikologis, sosial dan spiritual. Sebagai makhluk
biologis manusia tersusun atas sistem organ tubuh yang digunakan untuk
mempertahankan hidupnya, mulai dari lahir, tumbuh kembang, hingga
meninggal (Aziz, 2009). Penyakit yang mungkin dikarenakan pola hidup yang
tidak sehat seperti halnya penyakit yang bisa timbul di saluran cerna yaitu
divertikula pada usus besar, radang usus besar, neoplasma usus besar, dan
gangguan anorektal. Gangguan anorektal meliputi hemoroid, abses anorektal
dan fistula ani/fistula perianal.
Menurut Smeltzer dan Bare (2002) fistula perianal adalah saluran tipis,
tubuler, fibrosa yang meluas ke dalam saluran anal dari lubang yang terletak
disamping anus. Fistula perianal sering terjadi pada laki laki berumur 20 – 40
tahun sedangkan pada perempuan berusia 20 – 35 tahun, berkisar 1-3 kasus tiap
10.000 orang. Sebagian besar fistula terbentuk dari sebuah abses (tapi tidak
semua abses menjadi fistula). Sekitar 40% pasien dengan abses akan terbentuk
fistula. Insiden dan epidemiologi fistula perianal dipelajari antara penduduk

1
2

Kota Helsinki selama periode 10 tahun, 1969-1978. Kejadian rata-rata per


100.000 penduduk adalah 12,3% untuk pria dan 5,6% untuk perempuan
(Breen, 2011).
Tindakan operasi untuk menangani fistula perianal ini biasanya
dilakukan jenis operasi fistulektomi. Setelah dilakukan operasi tentunya harus
mendapatkan penanganan yang lebih lanjut seperti perawatan luka post
operasi. Pada operasi fistulektomi akan terdapat tampon di dalam luka
operasinya. Sebagian besar fistula perianal memerlukan operasi karena fistula
perianal jarang sembuh spontan. Setelah operasi risiko kekambuhan fistula
termasuk cukup tinggi yaitu sekitar 21% (satu dari lima pasien dengan fistula
post operasi akan mengalami kekambuhan). Disinilah tampon harus diganti
setiap hari. Penggantiaan tampon pada luka post operasi ini yang akan
menyebabkan nyeri yang sangat pada pasien. Nyeri akut biasanya tiba- tiba dan
umumnya berkaitan dengan cedera spesifik. Definisi nyeri akut dapat
dijelaskan sebagai nyeri yang berlangsung dari beberapa detik hingga enam
bulan. Penatalaksanaan nyeri terdiri dari farmakologi dan non farmakologi.
Sebelum melakukan tindakan keperawatan ke pasien harus mengkaji seberapa
besar skala nyeri yang dirasakan oleh pasien.
Terapi oksigen hiperbarik merupakan terapi dimana pasien berada dalam
suatu ruangan udara bertekanan tinggi (hyperbaric chamber) dan menghirup
100% oksigen yang mana tekanan oksigen tersebut lebih tinggi daripada
tekanan udara atmosfir (hingga mencapai 2,4 ATA). Terapi HBO (Hyperbaric
Oxygen) merupakan cara untuk meningkatkan kadar oksigen jaringan, dengan
jalan mengurangi pembengkakan akibat vasokonstriksi pembuluh darah.
Oksigen tersebut diharapkan mampu menembus sampai ke jaringan perifer
yang kekurangan oksigen dan menyuplai nutrisi serta oksigen, sehingga
jaringan luka akibat operasi fistula ani dapat melakukan metabolisme dan
mempercepat proses penyembuhan luka (Smeltzer, 2002).
1.2 Rumusan Masalah
Bagaimanakah pengaruh terapi hiperbarik oksigen terhadap penyakit
fistula ani pada Tn.F dengan Diagnosis Medis Fistula Ani” di LAKESLA Drs.
Med R. Rijadi S, Phys Surabaya?
3

1.3 Tujuan
Mahasiswa mampu memahami dan melaksanakan Asuhan
Keperawatan Terapi Hiperbarik Oksigen terhadap penyakit fistula ani pada
Tn.F dengan Diagnosis Medis Fistula Ani” di LAKESLA Drs. Med R. Rijadi
S, Phys Surabaya.
4

BAB 2
TINAJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Fistula Ani


Fistula merupakan suatu saluran sinus yang terjadi antara dua rongga tubuh
atau antara rongga tubuh dengan permukaan tubuh. Anal fistula merupakan suatu
saluran yang berasal dari kanal anus menunjuk kulit diluar anus atau dari suatu
abses pada kanal anus atau area perianal. Biasanya, hal ini diawali suatu abses.
Fistula dapat sembuh sementara dan kemudian terbuka dan mengeluarkan isinya
secara periodik.
Anal Fistula merupakan suatu kondisi kronik dimana operasi merupakan satu-
satunya penyembuhan. Dokter bedah mengeksisi saluran tersebut dengan
membersihkan daerah sekitar, membiarkannya terbuka agar sembuh melalui
granulasi. Penyembuhan mungkin berjalan sangat lambat dan sangat nyeri.
Nasehati klien untuk menjaga kebersihan, terutama setelah BAB.
2.2 Etiologi Fistula Ani
Pada umumnya fistula ani disebabkan oleh infeksi pada kelenjar anus yang
menyebabkan timbulnya penumpukan nanah. Fistula ani kemudian membentuk
saluran di bawah permukaan kulit yang terhubung pada kelenjar yang terinfeksi.
Jika tidak dapat kering dengan sendirinya, nanah tersebut harus dikeluarkan dengan
melakukan operasi. Pada umumnya terdapat dua penyebab utama fistula ani, yaitu:
1. Infeksi pada anus
Kondisi ini umumnya disertai abses atau penumpukan nanah pada anus.
Nanah biasanya muncul setelah kelenjar kecil dalam anus terinfeksi bakteri.
Kondisi ini sering terjadi pada orang dengan daya tahan tubuh yang rendah.
Jika fistula Anda disertai nanah, maka biasanya tubuh Anda akan mengalami
demam tinggi, lemas dan merasa lelah.
2. Peradangan pada usus
Fistula ani juga dapat disebabkan oleh komplikasi dan gangguan pada usus
besar yang diakibatkan oleh beberapa kondisi yaitu divertikulitis atau infeksi
pada kantong kecil pada bagian samping usus besar dan penyakit Crohn yaitu
kondisi kronis yang menyebabkan inflamasi pada dinding sistem pencernaan.
Fistula ani juga bisa disebabkan oleh kondisi-kondisi lain, seperti:
5

 Kanker anorektum.
 Tuberkolosis karena bakteri yang menginfeksi paru dapat menyebar
ke bagian tubuh lain.
 Penyakit menular seksual seperti sifilis dan klamidia.
 Komplikasi akibat operasi.
 Bawaan lahir.
 Feses yang mengeras
 Diare kronik
 Trauma ani
2.3 Klasifikasi Fistula Ani
1 Fistula Transsphingter
Fistula transsphinkter disebabkan oleh abses ischiorektal, dengan
perluasan jalur melalui sphingter eksterna. Terjadi sekitar 25 % dari
semua fistula. Jalur utama menyebrang sphincter externus yang terdapat
pada tingkat manapun dibawah puborectalis sampai serat terendah dari
sphincter externus.
2 Fistula Intersphingter
Terbatas pada ruang intersphingter dan sphingter interna. Disebabkan
oleh abses perianal. Terjadi sekitar 70 % dari semua fistula2. Semua
jalur inflamasi pada posisi medial striated muscle atau sphincter
externus.
3 Fistula Suprasfingter
Disebabkan oleh abses supralevator. Melewati otot levator ani, diatas
puncak otot puborektal dan masuk ke dalam ruang intersphingter.
Terjadi sekitar 5 % dari semua fistula. Sangat jarang, dan jalur
utamanya menyebrang melewati levator ani .
4 Fistula Ekstrasphingter
Tidak melewati kanalis ani dan mekanisme sphingter, melewati fossa
ischiorektal dan otot levator ani, dan bermuara tinggi di rektum.Terjadi
sekitar 1 % dari semua fistula2. biasanya akibat sepsis intrapelvis atau
operasi bedah yang tidak tepat dari fistula yang lain, dan jalurnya diluar
semua kompleks sphincter.
6

2.4 Patofisiologi Fistula Ani


Hipotesis kriptoglandular menjelaskan bahwa fistula merupakan abses
anorektal tahap akhir yang terdrainage dan membentuk traktus. Kanalis anal
mempunyai 6-1 kelenjar kecil yang terproyeksi melalui sfingter internal dan
mengalir menuju kripta pada linea dentate. Kelenjar dapat terinfeksi dan
menyebabkan penyumbatan. Bersamaan dengan penyumbatan terperangkap pula
juga feses dan bakteri dalam kelenjar. Penyumbatan unu juga dapat terjadi
setelahtrauma, pengeluaran feses yang keras atau proses inflamasi. Apabila kripta
tidak kembali membuka kanalis anal, maka akan terbentuk abses di dalam rongga
insersfingter. Abses lama kelamaan akan menghasilkan jalan keluar dengan
meninggalkan fistula.
2.5 Manifestasi Klinis Fistula Ani
Pus atau feses dapat bocor secara konstan dari lubang kutaneus. Gejala lain
mungkin pasase flatus atau feses dari vagina atau kandung kemih, tergantung pada
saluran fistula. Fistula yang tidak teratasi dapat menyebabkan infeksi sistemik
disertai gejala yang berhubungan. Penderita fistula ani mengeluh timbul bau
busuk dari bagian perianal, pruritus, absces berulang, demam, atau nyeri didaerah
perianal. Penderita fistula ini juga merasakan nyeri yang kadang hilang dengan
sendirinya sejalan dengan terbukanya abses atau terbentuknya saluran baru Nyeri
dirasakan saat duduk, bergerak, buang air besar, atau bahkan saat batuk. Nyeri
biasanya makin lama makin meningkat dan dapat dirasakan sepanjang hari.
Terdapat tanda dari fistula ani yaitu iritasi kulit di sekitar anus terdapat lendir
atau darah yang keluar saat buang air besar.
2.6 Pemeriksaan Penunjang Fistula Ani
a. CT-Scan
CT-scan diperlukan pada pasien dengan penyakit crohn atau irritable
bowel syndrome yang memerlukan evaluasi perluasan daerah inflamasi.
Pada umumnya memerlukan administrasi kontras oral dan rektal
b. Fistulografi
Injeksi kontras melalui pembukaan internal, diikuti dengan
anteroposterior, lateral dan gambaran X-ray oblik untuk melihat jalur
fistula
c. MRI
7

Mengevaluasi fistula kompleks, untuk memperbaiki rekurensi karena


memiliki resolusi jaringan yang bagus dan kapabilitas multiplanar
sehingga sangat akurat dalam mengidentifikasi bukaan internal dan
traktus fistula.

2.7 Penatalaksanaan Medis Fistula Ani

Terapi Konservatif Medikamentosa dengan pemberian analgetik, antipiretik


serta profilaksis antibiotik jangka panjang untuk mencegah fistula rekuren.
1) Terapi pembedahan:
a. Fistulotomi: Fistel di insisi dari lubang asalnya sampai ke lubang kulit,
dibiarkan terbuka, sembuh per sekundam intentionem. Dianjurkan
sedapat mungkin dilakukan fistulotomi.
b. Fistulektomi: Jaringan granulasi harus di eksisi keseluruhannya untuk
menyembuhkan fistula. Terapi terbaik pada fistula ani adalah
membiarkannya terbuka.
c. Seton: benang atau karet diikatkan malalui saluran fistula. Terdapat
dua macam Seton, cutting Seton, dimana benang Seton ditarik secara
gradual untuk memotong otot sphincter secara bertahap, dan loose
Seton, dimana benang Seton ditinggalkan supaya terbentuk granulasi
dan benang akan ditolak oleh tubuh dan terlepas sendiri setelah
beberapa bulan.
d. Advancement Flap: Menutup lubang dengan dinding usus, tetapi
keberhasilannya tidak terlalu besar.
e. Fibrin Glue: Menyuntikkan perekat khusus (Anal Fistula Plug/AFP)
ke dalam saluran fistula yang merangsang jaringan alamiah dan
diserap oleh tubuh. Penggunaan fibrin glue memang tampak menarik
karena sederhana, tidak sakit, dan aman, namun keberhasilan jangka
panjangnya tidak tinggi, hanya 16%.
2) Pasca Operasi
Pada operasi fistula simple, pasien dapat pulang pada hari yang sama setelah
operasi. Namun pada fistula kompleks mungkin membutuhkan rawat inap
beberapa hari. Setelah operasi mungkin akan terdapat sedikit darah ataupun
cairan dari luka operasi untuk beberapa hari, terutama sewaktu buang air
besar. Perawatan luka pasca operasi meliputi sitz bath (merendam daerah
8

pantat dengan cairan antiseptik), dan penggantian balutan secara rutin. Obat
obatan yang diberikan untuk rawat jalan antara lain antibiotika, analgetik
dan laksatif. Aktivitas sehari hari umumnya tidak terganggu dan pasien
dapat kembali bekerja setelah beberapa hari. Pasien dapat kembali menyetir
bila nyeri sudah berkurang. Pasien tidak dianjurkan berenang sebelum luka
sembuh, dan tidak disarankan untuk duduk diam berlama-lama.

2.8 Komplikasi Fistula Ani

Komplikasi dapat terjadi langsung setelah operasi atau tertunda. Komplikasi


yang dapat langsung terjadi antara lain:
1) Perdarahan
2) Impaksi fecal
3) Hemorrhoid
4) Komplikasi yang tertunda antara lain adalah:
5) Inkontinensia
Munculnya inkontinensia berkaitan dengan banyaknya otot sfingter yang
terpotong, khususnya pada pasien dengan fistula kompleks seperti letak
tinggi dan letak posterior. Drainase dari pemanjangan secara tidak sengaja
dapat merusak saraf-saraf kecil dan menimbulkan jaringan parut lebih
banyak. Apabila pinggiran fistulotomi tidak tepat, maka anus dapat tidak
rapat menutup, yang mengakibatkan bocornya gas dan feses. Risiko ini juga
meningkat seiring menua dan pada wanita.
6) Rekurens
Terjadi akibat kegagalan dalam mengidentifikasi bukaan primer atau
mengidentifikasi pemanjangan fistula ke atas atau ke samping. Epitelisasi
dari bukaan interna dan eksterna lebih dipertimbangkan sebagai penyebab
persistennya fistula. Risiko ini juga meningkat seiring penuaan dan pada
wanita.
7) Stenosis kanalis

Proses penyembuhan menyebabkan fibrosis pada kanalis anal. Penyembuhan


luka yang lambat. Penyembuhan luka membutuhkan waktu kurang lebih 12
minggu, kecuali ada penyakit lain yang menyertai (seperti penyakit Crohn).
9

2.9 Pengertian Terapi Oksigen Hiperbarik


Terapi oksigen hiperbarik ditetapkan oleh Undersea and Hyperbaric
Medical society (UHMS) sebagai sebuah terapi dimana pasien bernapas
menggunakan oksigen 100% di dalam suatu chamber dengan tekanan lebih
besar daripada tekanan laut (1 atmosfer absolut, ATA). Peningkatan tekanan
ini bersifat sistemik dan dapat diaplikasikan di dalam suatu monoplace
chamber (untuk 1 orang) atau multiplace chamber. Di dalam multiplace
chamber, tekanan udara yang diberikan berupa udara biasa, dengan oksigen
diberikan melalui masker oksigen, hood tent, atau endotracheal tube.
Sedangkan untuk monoplace chamber, tekanan udara yang diberikan berasal
dari oksigen murni (Bell, 2004).
2.10 Indikasi Terapi Oksigen Hiperbarik
Kelainan yang merupakan indikasi terapi oksigen hiperbarik
dikelompokkan menurut kategmengorisasi yang dibuat oleh Committee of
Hyperbaric Oxygenation of the Undersea and Hyperbaric Medical Society
yang telah mengalami revisi pada tahun 1986 dan 1988 (LAKESLA, 2009).
Penyakit-penyakit yang termasuk kategori yang diterima adalah sebagai
berikut:
a. Aktinomikosis
b. Emboli udara
c. Anemia karena kehilangan banyak darah
d. Insufisiensi arteri perifer akut
e. Stroke Iskemik
f. Infeksi bakteri
g. Keracunan CO, sianida
h. Penyakit dekompresi
i. Gas gangrene
j. Cangkok kulit
k. Osteoradinekrosis
l. Osteomielitis
m. Ujung amputasi yang tidak sembuh
n. Ulkus diabetic
o. Luka tidak sembuh akibat hipoperfusi dan trauma lama
p. Inhalasi asap
10

q. Luka bakar
r. Ulkus yang terkait vaskulitis (LAKESLA, 2009).
2.11 Kontraindikasi Terapi Oksigen Hiperbarik
1. Kontraindikasi Absolut
a. Pneumothorax yang belum dirawat, kecuali bila sebelum pemberian
oksigen hiperbarik dapat dikerjakan tindakan bedah untuk mengatasi
pneumothorax tersebut.
b. Keganasan yang belum diobati atau keganasan metastatik.
c. Kehamilan juga merupakan kontraindikasi absolut karena tekanan
parsial oksigen yang tinggi berhubungan dengan penutupan patent
ductus arteriosus, sehingga secara teoritis pada bayi prematur dapat
terjadi fibroplasia retrolental. Namun pada penelitian lebih lanjut
menunjukkan bahwa komplikasi ini nampaknya tidak terjadi
(LAKESLA, 2009).
2. Kontraindikasi Relatif: Infeksi saluran napas bagian atas, Sinusitis kronis,
Penyakit kejang, Emfisema yang disertai retensi CO2, Panas tinggi yang
tidak terkontrol, Riwayat pneumothorax spontan, Riwayat operasi dada,
Riwayat operasi telinga, Infeksi virus, Spherositosis kongenital, Riwayat
neuritis optik, Kerusakan paru asimptomatik yang ditentukan pada
penerangan atau pemotretan dengan sinar X (LAKESLA, 2009).

2.12 Manfaat Terapi Oksigen Hiperbarik


1. Meningkatkan konsentrasi oksigen pada seluruh jaringan tubuh,
bahkan pada aliran darah yang berkurang
2. Merangsang pertumbuhan pembuluh darah baru untuk
meningkatkan alirandarah pada sirkulasi yang berkurang
3. Mampu membunuh bakteri, terutama bakteri anaerob seperti
Closteridium perfingens (penyebab penyakit gas gangren)
4. Mampu menghentikan aktivitas bakteri (bakteriostatik) antara lain bakteri
E.coli dan Pseudomonas sp. yang umumnya ditemukan pada luka-luka
mengganas.
5. Mampu menghambat produksi racun alfa toksin.
6. Meningkatkan Viabilitas sel atau kemampuan sel untuk bertahan hidup.
11

7. Menurunkan waktu paruh karboksihemoglobin dari 5 jam menjadi


20 menit pada penyakit keracunan gas CO.
8. Dapat mempercepat proses penyembuhan pada pengobatan medis
konvensional.
9. Meningkatkan produksi antioksi dan tubuh tertentu.
10. Meningkatkan sensitivitas sel terhadap radiasi.
11. Menahan proses penuaan dengan cara pembentukan kolagen yang
menjaga elastisitas kulit.
12. Badan menjadi lebih segar, badan tidak mudah lelah.
12

2.13 Dasar Fisiologis Terapi Oksigen Hiperbarik


Sebagian besar oksigen dibawa dalam darah dalam bentuk terikat dengan
haemoglobin, yang mana 97% nya jenuh pada tekanan atmosfer. Sebagian
oksigen dibawa dalam larutan dan bagian ini meningkat jika tekanannya juga
meningkat sesuai dengan hukum Henry, yang memaksimalkan oksigenasi
jaringan. Ketika menghirup udara dengan tekanan normal (normobaric),
tekanan oksigen arteri berkisar antara 100mmHg dan tekanan oksigen di
jaringan 55 mmHg. Dengan pemberian oksigen 100% pada tekanan 3 ATA
dapat meningkatkan tekanan oksigen arterial menjadi 2000 mHg dan tekanan
oksigen jaringan 500 mmHg, dengan jumlah 60 ml oksigen per liter darah
(bandingkan dengan tekanan atmofer yang hanya dapat mengangkut oksigen
3ml per liter darah). Kondisi tersebut dapat memberi support pada jaringan
(resting tissue) tanpa dibutuhkan hemoglobin. Karena oksigen berada di dalam
cairan tubuh, oksigen ini dapat mencapai area yang terobstruksi dimana sel
darah merah tidak dapat melewatinya dan keuntungan lainnya oksigen ini dapat
memberikan oksigenasi jaringan bahkan dalam keadaan pengangkutan
hemoglobin-oksigen yang terganggu, contoh pada kasus keracunan karbon
monoksida dan anemia yang parah (Bell et al, 2004).
Terapi oksigen hiperbarik meningkatkan pembentukan radikal bebas
oksigen, yang mengoksidasi protein dan membrane lemak, merusak DNA dan
menghambat fungsi metabolik dari bakteri. Oksigen hiperbarik efektif terutama
melawan bakteri anaerob dan memfasilitasi oxygen dependent peroxidase
system leukosit dalam membunuh bakteri. Terapi oksigen hiperbarik juga
meningkatan oxygen-dependent transport dari beberapa jenis antibiotik
sehingga dapat menembus dinding sel bakteri (Bell et al, 2004).
Hiperoksida pada jaringan normal yang mendapat oksigen hiperbarik
menyebabkan vasokonstriksi yang cepat dan signifikan. Tetapi ini
dikompensasi dengan peningkatan oksigen plasma dan aliran darah
mikorvaskuler ke jaringan iskemi yang secara jelas ditingkatkan oleh oksigen
hiperbarik. Vasokonstriksi dapat mengurangi oedem pada jaringan post
traumatic yang berkontribusi pada terapi crush injuries, compartment
syndromes dan luka bakar (Bell et al, 2004).
Selain itu, oksigen hiperbarik membatasi reduksi produksi ATP oleh
jaringan post iskemi dan menurunkan akumulasi laktat pada jaringan iskemi.
13

Kesimpulannya, oksigen hiperbarik mempunyai efek yang kompleks pada


system imun, transport oksigen dan haemodinamik. Efek terapeutik yang
positif berupa pengurangan hipoksia dan oedema dan membantu respon host
normal terhadap infeksi dan iskemia (Bell et al, 2004).

2.14 Administrasi Oksigen Hiperbarik


Pemberian oksigen hiperbarik efektif jika dihirup pada atmosfer atau
melalui tuba endotrakeal dalam monoplace chamber atau melalui masker
dalam multi-occupant chamber. Proses HBOT diawali dengan konsultasi
dokter dan pemeriksaan fisik untuk menentukan ada tidaknya kontraindikasi
absolut seperti pneumotoraks dan kontraindikasi relatif seperti asma,
klaustrofobia(takut ruangan sempit), penyakit paru obstruktif kronik, disfungsi
tuba eustachius, demam tinggi, kehamilan, dan infeksi saluran napas atas
(LAKESLA,2009).

2.15 Komplikasi Terapi Oksigen Hiperbarik


Oksigen hiperbarik relatif aman walaupun ada beberapa resiko yang
disebabkan oleh peningkatan tekanan dan hiperoksia. Efek yang paling sering
adalah myopia yang progresif dan reversible yang disebabkan karena deformasi
fisik lensa. Toksisitas pada CNS berupa kejang mungkin terjadi dan telah
dibuktikan oleh Paul Bert pada tahun 1878. Barotrauma sinus dan middle ear
dapat dicegah dengan ekualisasi tekanan atau menggunakan tympanostomy
tubes dan otitis media dapat dicegah dengan pseudoephedrine. Barotrauma
telinga dalam jarang terjadi tetapi ruptur pada timpani dapat menyebabkan
kehilangan pendengaran yang permanen, tinnitus dan vertigo. Barotrauma paru
dan penumothorax jarang terjadi, terutama disebabkan sebelumnya ada riwayat
penyakit paru. Selain itu efek samping psikologis seperti claustrophobia sering
terjadi (Bell et al, 2004).

2.16 Peran THBO pada Fistula Ani


Peranan HBO yang utama adalah memperbaiki jumlah oksigen yang
dihantarkan ke daerah luka atau ulkus, sehingga dapat mempercepat proses
penyembuhan luka. Proses penyembuhan luka yang cepat dapat mengurangi
respon inflamasi dan dapat meningkatkan kualitas hidup penderita. Perbaikan
14

derajat luka dan karakteristik luka setelah dilakukan HBO dapat mengurangi
kesakitan dan kebutuhan medis. Selain itu, penurunan rasa nyeri menyebabkan
penderita memiliki waktu istirahat yang cukup untuk meningkatkan vitalitas
dalam bekerja (Dismalyansa, 2019).
Prinsip kerjanya diawali dengan pemberian oksigen 100% tekanan 2-3
atm. Tahap selanjutnya dilanjutkan dengan pengobatan decompression
sickness. Kondisi ini akan memicu meningkatnya fibroblas dan angiogenesis
yang menyebabkan neovaskularisasi jaringan luka, sintesis kolagen, dan
peningkatan efek fagositik leukosit. Densitas kapiler meningkat sehingga
daerah yang mengalami iskemia akan mengalami reperfusi. Sebagai respon,
akan terjadi peningkatan nitrit oksida (NO) hingga 4-5 kali dengan diiringi
pemberian oksigen hiperbarik 2-3 ATA selama 2 jam. Pada sel endotel ini,
oksigen juga meningkatkan intermediet vascular endothelial growth factor
(VEGF). Melalui siklus Krebs akan terjadi peningkatan nikotinamid adenin
dinukleotida hidrogen (NADH) yang memicu peningkatan fibroblas. Fibroblas
diperlukan untuk sintesis proteoglikan dan bersama dengan VEGF akan
memacu sintesis kolagen pada proses remodelling, salah satu tahapan dalam
penyembuhan luka (Wibowo, 2015).
15

2.17 WEB OF CAUSATION FISTULA ANI

Bakteri Escherichia Coli, Mengenai kelenjar Terhalang keluarnya


Enterococcus Sp, Bacteriodes rektum di kripta antar produksi kelenjar
sp kolumna rektum

Bakteri pada feses masuk ke kelenjar

Bakteri berkembang

Infeksi
Abses superficial
(dibawah kulit) Abses anorektal

Nyeri Akut Mencari jalan keluar menembus kulit

Terjadi benjolan

terkumpulnya nanah Risiko Infeksi

Konstipasi FISTULA
Iritasi kulit sekitar anus
(kemerahan gatal bengkak)
Terjadi Bakteri mengumpul
penyumbatan dan feses tertekan
Resiko gangguan integritas
kulit/jaringan
Terapi TOHB

Perubahan tekanan Pemberian


dalam chamber oksigen 100%

Resiko barotrauma ke telinga, sinus, Tekanan atmosfir


paru-paru, gas emboli serebral b.d meningkat
perubahan tekanan dalam ruang
oksigen hiperbarik
Risiko keracunan oksigen
b/d pemberian oksigen dan
tekanan atmosfir meningkat
16

2.18 Konsep Asuhan Keperawatan Terapi Oksigen Hiperbarik

Konsep dasar asuhan keperawatan pada terapi oksigen hiperbarik adalah sebagai
berikut:

1. Pengkajian
1) Identitas klien
Nama, umur, nomor rekam medis, jenis kelamin, alamat, pekerjaan,
pendidikan, suku atau bangsa, agama dan diagnosis medis
2) Keluhan utama
Keluhan utama yang terjadi merupakan keluhan klinis dari penyakit fistula
seperti nyeri saat duduk.
3) Riwayat penyakit sekarang
Perjalanan penyakit secara detail mulai dari kapan terjadinya fistula hingga
dilakukan terapi hiperbarik oksigen
4) Riwayat penyakit dahulu
Mengkaji penyakit yang pernah dialami klien seperti memiliki riwayat
penyakit sebelumnya.
5) Pemeriksaan fisik
 Status kesehatan umum
Keadaan umum : Kesadaran klien dapat kompos mentis atau mengalami
penurunan kesadaran. Kelemahan, dan terkadang mengalami gangguan
atau tidak bisa bicara (afasia)
 ROS (Review Of System)
a) B1 (Breath) : Pada pasien dengan kesadaran komposmentis
biasanya tidak didapatkan kelainan dan tidak ada suara nafas
tambahan. Jika pasien tidak sadar waspadai adanya penyumbatan
jalan nafas, peningkatan frekuensi nafas.
b) B2 (Blood) : tekanan darah biasanya normal, nadi meningkat, suhu
meningkat.
c) B3 (Brain) : nilai kesadaran bisa mneurun apabila terjadi nyeri
hebat (syok neurogenik) dan panas atau demam tinggi, mual
muntah, dan kaku kuduk.
17

d) B4 (Bladder) : inspeksi adanya kelainan pada perineum. Biasanya


klien dengan fistula yang baru di operasi terpasang kateter untuk
buang air kecil.
e) B5 (Bowel) : Setelah terjadi fistula dapat memungkinkan
mengalami kesulitan dalam defekasi
f) B6 (Bone) : Pada kulit, jika klien kekurangan O2 kulit akan tampak
pucat dan turgor kulit memburuk.
2. Pengkajian Terapi Hiperbarik

a. Pre HBO

1) Observasi TTV

2) Observasi bersihan jalan napas, memastikan pasien dapat melakukan


valsava.
3) Observasi keadaan umum (anemia, pusing, kelemahan, keabnormalan
pendengaran dan penglihatan)
4) Mengkaji tingkat nyeri.
Zat dan benda yang dilarang dibawa masuk saat terapi HBO berjalan:
1. Semua zat yang mengandung minyak dan alkohol (parfum, hairspray,
deodorant, dsb).
2. Pasien harus melepas semua perhiasan cincin, kalung dan jam tangan.

3. Lensa kontak harus dilepas karena berpotensi membentuk gelembung


antara kornea dengan lensa.
4. Alat bantu dengar juga harus dilepas karena memicu percikan listrik dalam
chamber.
5. Menggunakan pakaian berbahan katun 100% untuk meminimalkan
terjadinya proses luka bakar apbila terjadi kebakaran didalam chamber.
6. Menggunakan obat pre medikasi pada pasien dengan klaustrofobia
(diberikan paling tidak 30 menit sebelum mulai terapi HBO).

b. Intra HBO

a. Observasi TTV

b. Mengamati tanda-tanda dan gejala barotraumas, keracunan oksigen dan


komplikasi/efek samping yang ditemukan saat terapi HBO
18

c. Mendorong pasien untuk menggunakan kombinasi teknik valsavah


maneuver yang paling efektif dan aman

d. Pasien perlu diingatkan bahwa valsavah maneuver hanya untuk


digunakan selama dekompresi dan mereka perlu bernafas secara normal
selama terapi

e. Jika pasien mengalami nyeri ringan hingga sedang, hentikan


dekompresi hingga nyeri reda. Jika nyeri tidak kunjung reda, pasien
harus dikeluarkan dari chamber dan diperika oleh dokter THT

c. Post HBO

a. Observasi TTV
b. Observasi bersihan jalan nafas
c. Observasi keadaan umum (anemia, pusing, kelemahan,
keabnormalan pendengaran dan penglihatan).
d. Untuk pasien dengan tanda-tanda barotrauma, lakukan uji ontologis
e. Pasien dengan iskemia trauma akut, kompartemen sindrom, nekrosis
dan pasca implantasi harus dilakukan penilaian status neurovascular
dan luka
f. Tes audiometri
g. Pasien yang mengkonsumsi obat anti ansietas selama terapi dilarang
mengemudikan transportasi atau menghidupkan mesin
h. Dokumentasikan tindakan dan kondisi pasien pasca HBOT
i. Pasien dengan insufisiensi arteri akut retina memerlukan hasil
pemeriksaan pandangan yang luas
j. Pasien dirawat karena penyakit dekompresi, emboli gas arteri atau
edema serebral harus dilakukan penilaian neurologis

3. Diagnosis keperawatan pada pasien dengan terapi HBO


a. Nyeri b.d agen cedera fisiologis
b. Risiko barotrauma ke telinga, sinus, paru-paru, gas emboli serebral b.d
perubahan tekanan dalam ruang oksigen hiperbarik.
c. Resiko keracunan oksigen b.d pemberian oksigen 100% selama tekanan
atmosfir meningkat
19

4. Intervensi keperawatan
Tujuan dan
No Diagnosis Intervensi
Kriteria Hasil
1 Nyeri b.d agen pasien akan menyatakan 1. Nilai pengalaman sakit pasien,
cedera kepuasan dengan manajemen apakah rasa sakit meningkat
fisiologis nyeri selama terapi oksigen hiperbarik
2. Obati nyeri pasien sebelum terapi
oksigen hyperbarik, sesuai
kebutuhan, dan dokumentasikan
efek analgesik yang diberikan
3. Siapkan obat analgesik selama
pengobatan terapi oksigen
hiperbarik
4. Berikan posisi yang nyaman pada
pasien.
5. Hindari obat IM sebelum
perawatan.
2 Risiko 1. Pasien mampu 1. Kelola dekongestan, instruksi
barotrauma ke melaporkan gejala dokter, sebelum perawatan terapi
telinga, sinus, barotrauma oksigen hiperbarik
gigi dan paru 2. Barotrauma dapat 2. Sebelum perawatan instruksikan
paru atau gas ditangani pada pasien tentang teknik
embolik pengosongan telinga,dengan carai
cerebral b/d menelan, mengunyah, menguap
perubahan modifikasi manuver valsava , atau
tekanan udara head tilt
di dalam ruang 3. kaji kemampuan pasien
HBO melakukan teknik pengosongan
telinga saat tekanan dilakukan.
4. Lakukan tindakan keperawatan :
 Ingatkan pasien untuk
bernapas dengan normal
selama perubahan tekanan,
 Konfirmasi ET / manset Trach
diisi dengan NS sebelum
tekanan udara, dan
 Beritahukan operator ruang
multiplace jika pasien tidak
dapat menyesuaikan
persamaan tekanan.
5. Dokumentasikan hasil pengkajian
 Monitor secara berkelanjutan
untuk mengetahui tanda-
20

tanda dan gejala barotrauma


termasuk:
 Ketidakmampuan untuk
menyamakan telinga, atau
sakit di telinga dan / atau sinus
(terutama setelah pengobatan
awal, dan setelah perawatan
berikutnya)
 Peningkatan kecepatan dan /
atau kedalaman pernafasan
 Tanda dan gejala dari
pneumotoraks, termasuk:
 tiba-tiba nyeri dada tajam
 Kesulitan, bernafas cepat
 Gerakan dada abnormal pada
sisi yang terkena, dan
 Takikardia dan / atau
kecemasan
6. Ikuti perintah dokter hiperbarik
untuk manajemen pasien
21

3 Resiko Tanda dan gejala keracunan 1. Catat hasil pengkajian pasien dari
keracunan oksigen dikenali dan dokter hiperbarik : Peningkatan
oksigen b.d ditangani dengan tepat a. Suhu tubuh
pemberian b. Riwayat penggunaan steroid
oksigen 100% c. Riwayat kejang oksigen
selama tekanan d. Penggunaan vitamin C dosis
atmosfir tinggi atau aspirin
meningkat. e. FiO2> 50%, dan
f. Faktor risiko tinggi lainnya
ventilator
1. Dokumentasikan manajemen ET
manset dengan NS sebelum
penekanan turun
2. Letakkan peralatan suction di
dekatnya dan siap untuk
digunakan (suction sesuai
kebutuhan)
3. monitor dan dokumentasikan
volume tidal pasien, laju
pernapasan dan bunyi napas
sebelum dan setelah diberikan
tekanan pada chamber, setiap 30-
60 menit atau sesuai yang
diperintahkan.
4. monitor terjadinya gangguan
pernapasan, dan memberitahu
dokter hiperbarik jika terjadi
5. Berikan oksigen secara manual
pada pasien jika perlu (ambubag)
6. Monitor tingkat TCPO2 dan
tingkat PO2 pada hasil analisa gas
darah (BGA) sebagaimana
diperintahkan dan
7. Beritahukan dokter hiperbarik
apabila terdapat pembacaan
abnormal

BAB 3
LAPORAN KASUS

3.1 Pengkajian

Tanggal Pendaftaran : 14 Oktober 2019

Tanggal Pengkajian : 21 Oktober 2019

No. RM : 06xx/1x/2019
22

Jam Pengkajian : 09.00

Diagnosis Masuk : Ulkus lain (post-op fistula ani)

Terapi HBO ke :6

A. Identitas

1. Nama Pasien : Tn.F

2. Umur : 47 tahun

3. Suku/Bangsa : Jawa/ Indonesia

4. Pendidikan : SMA

5. Pekerjaan : Swasta

6. Alamat : Rungkut, Surabaya

B. Keluhan Utama

1. DCS : Tidak ada

2. Klinis : Fistula ani

3. Kebugaran : Tidak terkaji

C. Riwayat penyakit

1. Riwayat Penyakit Sekarang

Klien menjalani operasi untuk fistula ani nya pada 7 oktober

2019,dan klien sudah menjalani terapi HBO ke-6 lalu merasa badannya

lebih segar. Klien mengaku luka bekas operasinya juga lebih cepat

proses penyembuhannya.

2. Riwayat Penyakit Dahulu

Klien memiliki riwayat DM dengan hasil GDA terakhir adalah 130

mg/dL selain itu klien juga memiliki riwayat hipertensi dengan TD saat

pengkajian adalah 130/80 mmHg.

3. Riwayat Penyakit Kontraindikasi


23

Tidak ada riwayat penyakit

kontraindikasi

4. Riwayat Penyakit Keluarga

- Jenis penyakit : Hipertensi dan diabetes mellitus

- Genogram

Keterangan:

1. Laki – laki

2. Perempuan

3. Pasien

4. Riwayat Hipertensi

5. Riwayat Diabetes mellitus


24

D. Pemeriksaan fisik

1. Keadaan Umum

Kesadaran : Composmentis

Tanda Vital : TD 130/80 mmhg HR 85 x/mnt RR 18 x/mnt S: 36,5ºc

2. Keadaan Fisik

Kepala : Simestri, tidak ada luka, tidak ada keluhan nyeri

Mata : Mata simetris, tidak anemis.

Hidung : Pasien tidak terdapat masalah. Bernafas normal.

Telinga : Tidak dikaji

Leher : Tidak ada pembesaran tiroid

3. Sistem Neurologis

GCS: E: 4 V: 5 M: 6

Keluhan Pusing: Ya/Tidak

P: tidak ada

Q: tidak ada

R: tidak ada

S: tidak ada

T: tidak ada

4. Sistem Pernafasan

Keluhan : Sesak / Nyeri Waktu Nafas / Orthopnea / Tidak ada keluhan

Batuk : Produktif / Tidak Produktif

Irama Nafas: Teratur / Tidak

5. Sistem Kardiovaskuler

Irama Jantung : Reguler / Irregular


25

CRT : < 2 detik

Akral : Hangat /Kering / Merah / Basah / Pucat / Panas /

Dingin

Nyeri Dada : tidak ada nyeri tekan pada daerah dada

6. Sistem Pencernaan

Mulut : Bersih / Kotor / Berbau

Membran Mukosa : Lembab / Kering / Stomatiti

Tenggorokan : Sakit menelan / Sulit menelan / Plembesaran tonsil /

tidak terdapat masalah

BAB : 1x/hari Terakhir Tanggal : 21 Oktober, pagi

Nafsu makan : Baik / Menun Frekuensi : 3x/hari, 1 porsi habis

Luka operasi : ada

Tanggal operasi : 07 Oktober 2019

Lokasi : anus

Nyeri : ya

P : nyeri post op

Q : seperti di tusuk-tusuk

R : daerah sekitar anus

S : skala 2/10

T : saat berjalan atau duduk

7. Sistem Perkemihan

Keluhan kencing : Ada / Tidak ada Keterangan : tidak ada

Perkemihan : Spontan / Alat bantu Sebutkan : tidak ada

Produksi urine : 5-6x/hari Warna : kuning jernih Bau : tidak dikaji


26

8. Sistem Muskuloskeletal

Pergerakan sendi : Bebas / Terbatasnya / Tidak Keterangan: tidak ada

Spaik/Gips : Ya / Tidak Keterangan: tidak ada

Sistem integument : Ya / Tidak Keterangan: tidak ada

Kekuatan Otot 5: 5
5 5
Kelainan ekstremitas : Ada / Tidak ada

Luka : Ada / Tidak ada

E. Pemeriksaan penunjang

Tidak ada pemeriksaan penunjang.

F. Tabel Kndwall

Keterangan: Grafik Kindwall merupakan grafik yang digunakan sebagai panduan

untuk untuk TOHB


27

3.2 Analisis Data

Data Etiologi Masalah


Keperawatan
DS : Fistula ani Nyeri Akut
- Klien mengatakan
merasakan nyeri di
luka bekas operasi Tindakan pembedahan
di anusnya.
P : nyeri post op
Terputusnya kontinuitas
Q : seperti di tusuk-
jaringan
tusuk

R : daerah sekitar Pelepasan mediator

anus kimia : histamin,

S : skala 2/10 bradikinin prostaglandin

T : saat berjalan atau

duduk Nociceptor menerima

DO : rangsang
- TD : 130/80 mmHg
- Saat berdiri, klien
terlihat menahan
nyeri Rangsang di teruskan ke

korteks serebri

Impuls keluar

Persepsi nyeri

Nyeri Akut
28

DS: tidak ada Post op fistula ani Resiko barotrauma


DO:
- Klien dapat Terapi THBO
melakukan valsava
dengan minum air Ruang bertekanan tinggi
mineral
- Klien mengikuti Terdapat perubahan
THBO ke-6 tekanan udara di dalam
- Terdapat perubahan chamber
tekanan udara pada
chamber resiko barotrauma
DS : Terapi HBO Resiko keracunan
Tidak ada oksigen

DO : Peningkatan tekanan diatas


-Terapi HBO ke-6 1 ATA
tanggal 21 Oktober
2019 Pemberian oksigen murni
-Peningkatan tekanan 100%
diatas 1 ATA di dalam
chamber Resiko keracunan oksigen
-Diberikan oksigen
murni 100%

DS : Terapi HBO Risiko cedera


- pasien mengatakan terapi
HBO ke-6 Keterbatasan gerak
DO :
-Skala kekuatan otot Pintu masuk ruangan
5 5 (chamber) kecil
5 5 Pasien transfer in/out
- Bagian pintu masuk dan
dalam chamber kecil Risiko cedera
memiliki ruang
gerak terbatas
29

3.3 Diagnosis Keperawatan Hiperbarik

1. Nyeri akut berhubungan dengan agen pencedera fisik


2. Risiko barotrauma telinga, sinus, gigi dan paru-paru atau gas emboli
serebral berhubungan dengan perubahan tekanan udara di dalam ruangan
oksigen hiperbarik
3. Risiko keracunan oksigen b/d pemberian oksigen 100% selama tekanan
atmosfir meningkat.
4 Resiko cidera b/d pasien transfer in/out dari ruang
chamber, ledakan peralatan, kebakaran, dan/atau peralatan
dukungan medis.

3.4 Intervensi Keperawatan

No Jam Diagnosis Keperawatan (Tujuan, Intervensi


Kriteria Hasil)
1. 09.00 Risiko barotrauma telinga, sinus, gigi dan Pre OHB
paru-paru atau gas emboli serebral 1. Instruksikan klien tentang teknik
berhubungan dengan perubahan tekanan valsava dengan cara menutup
hidung lalu hembuskan, menelan,
udara di dalam ruangan oksigen hiperbarik
mengunyah, atau menguap
Tujuan: setelah dilakukan tindakan Intra OHB
keperawatan 1 x 2 jam diharapkan tidak 1. Kaji kemampuan klien melakukan
terjadi barotrauma valsava ketika penekanan dilakukan
2. Ingatkan klien untuk bernapas
Kriteria Hasil:
1. klien tidak mengeluh nyeri pada normal selama perubahan tekanan
3. Beritahu operator ketika klien
telinga, sinus gigi, dan paru-paru mengalami gangguan
2. tidak ditemukan tanda-tanda barotrauma 4. Monitor secara kontinyu
berupa: nyeri telinga, perdarahan telinga, Post HBO
ketidakmampuan menyamakan telinga, 1. Dokumentasi respon klien terhadap
terapi HBO
kecepatan dan kedalaman napas
meningkat, nyeri dada, dan adanya
abnormalitas gerak dada
30

2 09.00 Nyeri akut berhubungan dengan agen 1. Identifikasi lokasi, karakteristik,


pencedera fisik durasi, frekuensi, kualitas dan
Tujuan: setelah dilakukan tindakan intensitas nyeri
keperawatan 1 x 2 jam diharapkan tingkat 2. Identifikasi skala nyeri
nyeri menurun.
3. Identifikasi skala nyeri non verbal
Kriteria Hasil: 4. Berikan teknik nonfarmakologis
1. Keluhan nyeri menurun
untuk mengurangi nyeri (terapi
2. Meringis menurun musik)
3. Tekanan darah dalam batas normal 5. Anjurkan memonitor nyeri secara
mandiri
6. Ajarkan teknik nonfarmakologis
untuk mengurangi rasa nyeri
(distraksi dan napas dalam)

3. 09.00 Risiko keracunan oksigen b.d. Pre HBO


pemberian oksigen 100% selama
1. Catat hasil pengkajian pasien dari
tekanan atmosfir meningkat.
dokter hiperbarik :
Tujuan: Setelah dilakukan asuhan a. Peningkatan Suhu tubuh
keperawatan dengan terapi HBO b. Riwayat kejang
selama 2 jam, diharapkan tidak terjadi c. Hasil tekanan darah
keracunan oksigen d. Status perfusi Jaringan Perifer
Kriteria Hasil: e. Faktor risiko tinggi lainnya
1. Pasien tidak mengeluh pusing.
2. Tidak ditemukan tanda-tanda Intra HBO
keracunan oksigen berupa: 1. Monitor kondisi pasien saat terapi
a. Mati rasa dan berkedut berlangsung dan dokumentasikan
b. Vertigo tanda dan gejala dari keracunan
c. Penglihatan kabur oksigen pada sistem saraf pusat :
d. Mual
a. mati rasa dan berkedut
b. Telinga berdenging atau
halusinasi
pendengaran
c. Vertigo
d. penglihatan kabur
e. gelisah dan mudah tersinggung
f. mual
(Catatan: Toksisitas oksigen
pada SSP dapat mengakibatkan
kejang)
2. Laporkan pada operator untuk
mengubah sumber oksigen 100%
untuk pasien jika tanda-tanda dan
31

gejala muncul, dan


beritahukan kepada dokter
hiperbarik.

3. Monitor pasien selama terapi


oksigen hiperbarik dan
dokumentasikan tanda dan gejala
keracunan oksigen paru, termasuk:
a. Nyeri dan rasa terbakar di dada
b. sesak di dada
c. batuk kering (terhenti-henti)
d. kesulitan menghirup napas penuh,
dan
e. Dispneu saat bergerak

Post HBO
1. Kaji kondisi klinis pasien dan
pastikan tidak ada tanda–tanda
keracunan oksigen.
3. Beritahukan dokter hiperbarik jika
tanda- tanda dan gejala keracunan
oksigen paru muncul.
32

4 09.00 Risiko cidera yang b/d pasien transfer Pre HBO


in/out dari ruang chamber, ledakan
1. Bina Hubungan Saling
peralatan, kebakaran, dan/atau
Percaya antara petugas
peralatan dukungan medis
dan Pasien
Tujuan: Setelah dilakukan asuhan
2. Periksa Vital Sign pasien, dan
keperawatan dengan terapi HBO
kondisi klinis.
selama 2 jam, diharapkan tidak terjadi
3. Bantu pasien masuk ke ruang
cidera
Chamber dengan tepat dan hati –
hati.
Kriteria Hasil:
4. Ingatkan barang-barang yang tidak
1) Pasien keluar chamber boleh dibawa
dengan kondisi aman 5. Ikuti prosedur pencegahan
2) Tidak terjadi kebakaran kebakaran sesuai kebijakan yang
3) Tidak ditemukan cidera pada ditentukan dan prosedur
tubuh pasien pelaksanaan terapi HBO.
Tidak ada barang-barang
kontraindikasi TOHB yang terbawa Intra HBO
masuk chamber
1. Amankan peralatan di dalam ruang
sesuai dengan kebijakan dan
prosedur pelaksanaan terapi HBO.
2. Observasi kondisi pasien selama
pemberian terapi HBO di dalam
Chamber
3. Bantu pasien memenuhi kebutuhan
selama di dalam chamber dan
posisikan pasien dengan nyaman di
kursi.

Post HBO
1. Bantu pasien keluar ruangan/
chamber
2. Periksa kondisi pasien dan pastikan
tidak ada cedera pada pasien.
33

3.5 Implementasi Keperawatan

No Tanggal Jam Imlementasi Paraf


1 21 09.00 Pre HBO Perawat
Oktober
2019 1. Membina hubungan saling percaya
2. Melakukan oservasi TTV (TD 130/80
mmhg HR 85 x/mnt RR 18 x/mnt S:
36,5ºc)
3. Memberikan pejelasan singkat mengenai
terapi HBO
4. Mengajarkan teknik valsava dengan benar
(klien dapat melakukan valsava secara
mandiri)
5. Mengingatkan kembali pada klien tentang
barang-barang yang tidak boleh dibawa
6. Mengajarkan teknik nonfarmakologis
untuk mengurangi rasa nyeri (distraksi
dan napas dalam) Perawat
7. Membantu klien masuk chamber dengan
tepat dan hati-hati
8. Mengikuti prosedur pencegahan
kebakaran sesuai kebijakan yang
ditentukan dan prosedur pelaksanaan
terapi HBO.

09.10 Intra HBO

1. Mengonfirmasi ulang terkait barang-


barang yang tidak boleh dibawa masuk ke
dalam chamber
2. Mengingatkan klien untuk bernafas
seperti biasa selama proses perubahan
tekanan udara
3. Mengingatkan klien untuk melakukan Perawat
valsava selama terjadi penekanan
4. Menganjurkan klien untuk minum air
apabila terjadi kesulitan valsava
5. Memonitor tanda dan gejala keracunan
oksigen paru (tidak ada tanda dan gejala
keracunan O2 yang muncul)
6. Membantu pasien memenuhi kebutuhan
selama di dalam chamber dan posisikan
pasien dengan nyaman di kursi.
7. Mengamankan peralatan di dalam ruang
sesuai dengan kebijakan dan prosedur
pelaksanaan terapi HBO.
34

11.10 Post HBO


Perawat
1. Membantu klien keluar dari chamber
2. Mengevaluasi keluhan klien setelah
melakukan terapi HBO
3. Mengevaluasi tanda-tanda barotrauma dan
keracunan oksigen (tidak ada tanda dan
gejala keracunan O2 dan barotrauma yang
muncul)
3. Memeriksa kondisi pasien dan
memastikan tidak ada cedera pada pasien.
4. Dokumentasikan tindakan keperawatan
yang telah dilakukan
35

No Tanggal Jam Imlementasi Paraf


1 22 09.00 Pre HBO Perawat
Oktober
2019 1. Membina hubungan saling percaya
2. Melakukan oservasi TTV (TD 140/80
mmhg HR 89 x/mnt RR 19 x/mnt S:
36,6ºc)
3. Memberikan pejelasan singkat
mengenai terapi HBO
4. Mengingatkan klien untuk melakukan
valsava (klien dapat melakukan
valsava secara mandiri)
5. Mengingatkan kembali pada klien
tentang barang-barang yang tidak
boleh dibawa
6. Mengkaji ulang tingkat nyeri (klien
masih merasa sedikit nyeri skala 2/10) Perawat
7. Mengingatkan klien untuk napas dalam
dan distraksi saat merasa nyeri (klien
dapat melakukan secara mandiri)
8. Membantu klien masuk chamber
dengan tepat dan hati-hati
9. Mengikuti prosedur pencegahan
kebakaran sesuai kebijakan yang
ditentukan dan prosedur pelaksanaan
terapi HBO.

09.10 Intra HBO


1. Mengonfirmasi ulang terkait barang-
barang yang tidak boleh dibawa masuk
ke dalam chamber Perawat
2. Mengingatkan klien untuk bernafas
seperti biasa selama proses perubahan
tekanan udara
3. Mengingatkan klien untuk melakukan
valsava selama terjadi penekanan
4. Menganjurkan klien untuk minum air
apabila terjadi kesulitan valsava
5. Membantu pasien memenuhi
kebutuhan selama di dalam chamber
dan posisikan pasien dengan nyaman di
kursi.
6. Mengamankan peralatan di dalam
ruang sesuai dengan kebijakan dan
prosedur pelaksanaan terapi HBO.
36

11.10 Post HBO


1. Membantu klien keluar dari chamber Perawat
2. Mengevaluasi keluhan klien setelah
melakukan terapi HBO
3. Mengevaluasi tanda-tanda barotrauma
dan keracunan oksigen
4. Memeriksa kondisi pasien dan
memastikan tidak ada cedera pada
pasien
5. Dokumentasikan tindakan keperawatan
yang telah dilakukan

3.6 Evaluasi Keperawatan

Hari/ No Evaluasi Paraf


Tanggal/ Jam Dx
Senin,21 1 S: Klien mengatakan mampu beradaptasi perawat
Oktober 2019 dengan kondisi di dalam chamber
O: Klien tidak mengalami gangguan
barotrauma
A: Masalah resiko
barotrauma tidak terjadi
P: Lanjutkan terapi HBO ke-
7
Senin, 21 2 S: klien mengatakan tidak terjadi keluhan perawat
Oktober 2019 setelah terapi HBO
O: Tekanan Darah: 130/80 mmHg,
Tidak ada keluhan nyeri
Klien tidak tampak meringis
A: masalah nyeri akut teratasi
P: Intervensi dihentikan, kaji ulang ketika
ada keluhan nyeri
Senin, 21 3 S: Klien mengatakan tidak mengeluh, perawat
Oktober 2019 sesak, vertigo, mual, maupun penglihatan
kabur. Klien merasa lebih segar
O: RR : 18x/menit, klien tampak tenang,
tidak muncul tanda keracunan. Seperti:
a. Mati rasa dan berkedut
b. Telinga berdenging
c. Vertigo
d. Penglihatan kabur
e. Gelisah dan mudah tersinggung
f. Mual
A: Masalah keracunan oksigen
tidak terjadi
37

P: Lanjutkan terapi HBO ke 7

Senin, 21 4 S: Klien mengatakan baik baik saja dan tidak perawat


Oktober 2019 mengalami cidera saat masuk, di dalam,
dan keluar dari chamber
O: Pasien masuk dan keluar chamber tidak
menggunakan alat bantu. Kegiatan
HBOT berjalan lancar dan sesuai
prosedur, tidak terjadi kebakaran
maupun ledakkan.
A: Masalah cidera tidak terjadi
P: Lanjutkan terapi HBO ke 7
Selasa, 22 1 S: Klien mengatakan mampu beradaptasi perawat
Oktober 2019 dengan kondisi di dalam chamber
O: Klien tidak mengalami gangguan
barotrauma
A: Masalah resiko
barotrauma tidak terjadi
P: Lanjutkan terapi HBO ke-
8
Selasa, 22 2 S: klien mengatakan tidak terjadi keluhan perawat
Oktober 2019 setelah terapi HBO
O: Tekanan Darah: 140/80 mmHg,
Tidak ada keluhan nyeri
Klien tidak tampak meringis
A: masalah nyeri akut teratasi
P: Intervensi dihentikan, kaji ulang ketika
ada keluhan nyeri
Selasa, 22 3 S: Klien mengatakan tidak mengeluh, perawat
Oktober 2019 sesak, vertigo, mual, maupun penglihatan
kabur. Klien merasa lebih segar
O: RR : 18x/menit, klien tampak tenang,
tidak muncul tanda keracunan. Seperti:
a. Mati rasa dan berkedut
b. Telinga berdenging
c. Vertigo
d. Penglihatan kabur
e. Gelisah dan mudah tersinggung
f. Mual
A: Masalah keracunan oksigen
tidak terjadi
P: Lanjutkan terapi HBO ke 8
Selasa, 22 4 S: Klien mengatakan baik baik saja dan tidak perawat
Oktober 2019 mengalami cidera saat masuk, di dalam,
dan keluar dari chamber
O: Pasien masuk dan keluar chamber tidak
menggunakan alat bantu. Kegiatan
38

HBOT berjalan lancar dan sesuai


prosedur, tidak terjadi kebakaran
maupun ledakkan.
A: Masalah cidera tidak terjadi
P: Lanjutkan terapi HBO ke 7
39

BAB 4

SIMPULAN DAN SARAN

4.1 Simpulan

Anal fistula merupakan suatu saluran yang berasal dari kanal anus
menunjuk kulit diluar anus atau dari suatu abses pada kanal anus atau area perianal.
Umumnya penyebab anal fistula adalah infeksi. Gejala yang mungkin muncul
antara lain timbul bau busuk dari bagian perianal, pruritus, absces berulang, demam,
atau nyeri didaerah perianal.
Terapi konservatif medikamentosa dengan pemberian analgetik, antipiretik
serta profilaksis antibiotik jangka panjang untuk mencegah fistula rekuren.
Penatalaksanaan yang dapat dilakukan yaitu operasi/pembedahan, Terapi
hiperbarik dapat menjadi terapi tambahan untuk mempercepat proses penyembuhan
luka pasca operasi anal fistula. Karena THBO dapat memperbaiki jumlah oksigen
yang dihantarkan ke daerah luka atau ulkus, sehingga dapat mempercepat proses
penyembuhan luka. Proses penyembuhan luka yang cepat dapat mengurangi respon
inflamasi dan dapat meningkatkan kualitas hidup penderita

4.2 Saran

Jika tanda dan gejala anal fistula muncul, segera ke pelayanan kesehatan
untuk memeriksakan diri karena ada kemungkinan bahwa itu adalah keadaan lain
seperti Kanker anorektum, tuberkolosis karena bakteri yang menginfeksi paru dapat
menyebar ke bagian tubuh lain, penyakit menular seksual seperti sifilis dan
klamidia, komplikasi akibat operasi, bawaan lahir, feses yang mengeras, diare
kronik atau trauma ani. Terapi hiperbarik dapat menjadi terapi tambahan untuk
mempercepat proses penyembuhan luka pasca operasi anal fistula.
40

DAFTAR PUSTAKA

Agus Priyanto, A.S. 2009. Endoskopi Gastrointestinal.Jakarta: Salemba Medika


Batticaca, F. Asuhan Keperawatan Klien dengan Sistem Persarafan.Jakarta:
Salemba medika
Dismalyansa. 2019. Pengaruh hiperbarik oksigen terhadap kualitas hidup penderita
ulkus kaki diabetik di RSAL Dr. Ramelan Surabaya. Fakuktas Keperawatan:
Universitas Airlangga
Dr. Emerson Budiarman Masli, S. 2008. Seputar Anal Fistula
Gill, A L, and Bell C A.2004. Hyperbaric Oxygen: its uses, mechanisms of action
and outcomes, Oxford Jurnalist, Volume 97,Issue 7 Pp. 385-395
Lakesla,2009,Ilmu Kesehatan Penyelamatan dan Hiperbarik, Surabaya:Lembaga
Kesehatan dan Kelautan TNI AL.
Mayo Clinic Staff.2011.Test and Procedures Hyperbaric Oxygen
Therapy.http://www.mayoclinic.org/tests-procedures/hyperbaric-oxygen-
therapy/basics/definition/PRC-20019167
M, I. M. 2014. Fistula Ani. Kepaniteraan Ilmu Penyakit Bedah RS UKI.
Muttaqin, Arif.2008. Asuhan Keperawatan Klien dengan Gangguan Sistem
Persarafan. Jakarta : Salemba Medika
Mutaqin Arif, Kumala Sari. 2011. Gangguan Gastrointestinal Aplikasi Asuhan
Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta : Salemba Medika.
Wibowo, Adityo. 2015. Oksigen Hiperbarik: Terapi percepatan penyembuhan luka.
Fakultas Kedokteran: Universitas Lampung