Anda di halaman 1dari 100

UKL UPL – CV.

Surya Darma
DOKUMEN
UPAYA PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP (UKL) &
UPAYA PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP (UPL)

RENCANA PENAMBANGAN TANAH URUG

OLEH

CV.SURYA DARMA
Luas : 3,66 Ha

DESA KULUR DAN DESA KALIGINTUNG, KECAMATAN TEMON


KABUPATEN KULON PROGO, DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA

2018

2018 i
UKL UPL – CV.Surya Darma

KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun ucapkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat
dan anugerah-Nya laporan Dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya
Pemantauan Lingkungan (UPL) penambangan tanah urug di Dusun Setro, Desa Kulur dan
Dusun Girigondo, Desa Kaligintung, Kecamatan Temon, Kabupaten Kulon Progo, Daerah
Istimewa Yogyakarta. Penyusunan dokumen ini adalah suatu langkah nyata dan
kepedulian dari kami mengikuti dan melaksanakan pengendalian lingkungan demi
tercapainya kelestarian lingkungan hidup. Dokumen ini dibuat sebagai acuan untuk
pengelolaan dampak – dampak yang mungkin terjadi sebagai akibat dari kegiatan
penambangan tanah urug.
Dokumen UKL dan UPL kami susun dengan mengacu pada UU Nomor 32 Tahun
2009 tentang Pengelolaan dan Perlindungan Lingkungan Hidup dan Peraturan Menteri
Negara Lingkungan Hidup Nomor 16 Tahun 2012 tentang Pedoman Penyusunan Dokumen
Lingkungan Hidup dan Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 05 Tahun 2012
tentang Jenis Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Yang Wajib Memiliki Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan Hidup.
Berdasarkan Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 05 Tahun 2012
tentang Jenis Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Yang Wajib Memiliki Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan Hidup, pada Lampiran I Huruf K poin 4 disebutkan kegiatan usaha
Pertambangan Operasi Produksi Mineral bukan logam atau mineral batuan dengan Produksi
> 500.000 m3 / Tahun wajib menyusun dokumen AMDAL. CV. Surya Darma merencanakan
akan memproduksi tanah urug sebesar 222.000 m3/tahun, sehingga tidak wajib menyusun
dokumen AMDAL tetapi diharuskan menyusun dokumen UKL UPL.
Lokasi Rencana usaha atau Kegiatan berada pada wilayah Kabupaten Kulon Progo
yaitu di Dusun Setro, Desa Kulur dan Dusun Girigondo, Desa Kaligintung, Kecamatan Temon,
Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta oleh karena itu penilaian dokumen UKL
dan UPL dilakukan di DLH Kabupaten Kulon Progo.
Ucapan terima kasih kepada pihak – pihak yang telah membantu, juga yang
telah memberikan masukan untuk kesempurnaan dokumen yang kami susun untuk
kegiatan Penambangan Tanah Urug tersebut. Harapan kami agar dokumen ini dapat
berguna bagi semua pihak terutama bagi kami dan dalam rangka menunjang pelestarian
fungsi lingkungan hidup untuk menciptakan pembangunan berkelanjutan dan
berwawasan lingkungan. Arahan dan saran – saran serta dukungan dari semua pihak
dalam pelaksanaan pengelolaan lingkungan hidup yang baik sangat kami nantikan.
Akhir kata kami berharap agar dokumen UKL dan UPL ini dapat bermanfaat bagi kita
semua.

Yogyakarta, Juli 2018


CV. Surya Darma

RETNA MURDANINGSIH
Direktur

2018 ii
UKL UPL – CV.Surya Darma

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................. i


KATA PENGANTAR ............................................................................... ii
DAFTAR ISI ....................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR............................................................................... vii
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................viii

BAB I. IDENTITAS PEMRAKARSA .............................................................. 1


1.1. Pemrakarsa......................................................................... 1
1.2. Kepala Teknik Tambang (KTT)
1.2.1 Identitas Kepala Teknik Tambang (KTT) .............................. 1
1.2.2 Tanggung Jawab Kepala Teknik Tambang (KTT)...................... 1
1.3. Nama Penyusun ................................................................... 2
1.4. Perizinan Serta Persetujuan dan Rekomendasi Teknis yang Sudah
Dimiliki .............................................................................. 3

BAB II. RENCANA USAHA DAN / ATAU KEGIATAN .......................................... 4


2.1. Nama Rencana Usaha Dan/Atau Kegiatan ................................... 4
2.2. Lokasi Rencana Usaha Dan/Atau Kegiatan ................................... 4
2.3. Kesesuaian Dengan Rencana Tata Ruang ..................................... 6
2.4. Persetujuan Prinsip atas Rencana Kegiatan ................................. 8
2.5. Skala atau Besaran Rencana Usaha dan/Kegiatan .......................... 8
2.6. Uraian Rencana Usaha Dan/Atau Kegiatan .................................. 8
2.6.1. Tahap Pra Konstruksi .................................................... 8
2.6.1.1 Pelibatan Masyarakat ............................................ 8
2.6.2. Tahap Konstruksi ........................................................10
2.6.3 Tahapan Operasi .........................................................19
2.6.4 Tahapan Pasca Operasi ..................................................38
2.7. Batas Wilayah Study ............................................................ 45
2.8.1 Kegiatan Lain yang Ada di Sekitar Lokasi Rencana Kegiatan.........46
2.8. Rona Awal Lingkungan Hidup ................................................ 45
2.8.1. Komponen Geo-Fisika Kimia ............................................45
2.8.1.1 Iklim ..............................................................45
2.8.1.2 Curah Hujan dan Hari Hujan ..................................46
2.8.1.3 Suhu dan Kelembaban Udara ..................................47
2.9. Topografi ......................................................................... 47
2.10. Tanah ............................................................................ 47
2.11. Geologi Regional .............................................................. 47
2.12. Komponen Biologi ............................................................ 52
2.12.1 Flora ........................................................................52
2.12.2 Fauna .......................................................................52
2.12.3 Komponen Sosial-Ekonomi ..............................................52
2.12.3.1 Demografi .......................................................53
2.12.3.2 Mata Pencaharian .............................................54
2.12.4 Kesempatan Kerja dan Berusaha ........................................55
2.12.5 Fasilitas Kesehatan .......................................................55
2.13. Komponen Sosial Budaya .................................................... 56

2018 iii
UKL UPL – CV.Surya Darma

2.13.1 Kebudayaan ...............................................................56


2.13.2 Pranata Sosial .............................................................57
2.13.3 Sarana Prasarana Pendidikan ...........................................57
2.13.4 Agama ......................................................................58
2.14. Komponen Lingkungan yang Diperkirakan Terkena Dampak ..............58

BAB III DAMPAK LINGKUNGAN YANG DITIMBULKAN DAN UPAYA PENGELOLAAN


LINGKUNGAN HIDUP DAN UPAYA PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP ..... 59

BAB IV JUMLAH DAN JENIS IZIN PPLH YANG DIBUTUHKAN ............................ 70

BAB V PERNYATAAN KESANGGUPAN MENGELOLA DAN MEMANTAU LINGKUNGAN . 72

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

2018 iv
UKL UPL – CV.Surya Darma

DAFTAR TABEL

Tabel
1.1 Tim Penyusun Dokumen UKL UPL ..................................................... 2
1.2 Daftar Perizinan yang Telah Diperoleh ............................................... 3
1.3 Daftar Rekomendasi Dan Persetujuan Teknis Yang Telah Diperoleh ............. 3
2.1 Daftar Koordinat Wilayah Izin Usaha Pertambangan (IUP) Operasi Produksi
CV. Surya Darma ......................................................................... 5
2.2 Skala atau Besaran Rencana Usaha dan/atau Kegiatan ............................ 8
2.3 Rincian Kebutuhan Tenaga Kerja CV. Surya Darma ............................... 10
2.4 Akses Jalan Tambang .................................................................. 12
2.5 Fasilitas Penunjang .................................................................... 12
2.6 Kebutuhan BBM ......................................................................... 13
2.7 Kebutuhan Pelumas Peralatan Utama Dalam Satu Bulan ......................... 17
2.8 Kebutuhan Air Bersih untuk Manusia ............................................... 19
2.9 Penggunaan Air ........................................................................ 19
2.10 Rencana Produksi Pada Rencana Kegiatan Pertambangan Tanah Urug......... 25
2.11 Jenis dan Jumlah Kebutuhan Peralatan Penambangan Tanah Urug ............ 25
2.12 Rata-Rata Curah Hujan Dan Hari Hujan Bulanan Tahun 2013-2017 ............. 28
2.13 Koordinat dan Elevasi Muka Air Tanah ............................................. 30
2.14 Total Air Masuk ......................................................................... 31
2.15 Luas Daerah Tangkapan Hujan ....................................................... 31
2.16 Tabel Ringkasan Dampak Rencana Kegiatan Usaha Penambangan Tanah
Urug ..................................................................................... 41
2.17 Perkiraan Komponen Lingkungan Yang Akan Terkena Dampak .................. 44
2.18 Koordinat Rencana Kegiatan Penambangan Tanah Urug CV. Surya Darma .... 45
2.19 Data Curah Hujan Kecamatan Temon ............................................... 47
2.20 Jenis Tanaman Pekarangan di Wilayah Studi ...................................... 53
2.21 Jenis Fauna di Wilayah Studi ......................................................... 53
2.22 Jumlah Penduduk Kecamatan Temon 2017 ........................................ 54
2.23 Mata Pencaharian Penduduk Kecamatan Temon 2017 ............................ 55
2.24 Fasilitas Kesehatan di Kecamatan Temon .......................................... 57
2.25 Fasilitas Pendidikan di Kecamatan Temon ......................................... 59
3.1 Matriks Upaya Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan ........................ 62

2018 v
UKL UPL – CV.Surya Darma

DAFTAR GAMBAR

Gambar
2.1 Peta Lokasi Penelitian ................................................................... 4
2.2 Peta Rencana Penambangan Tanag Urug CV. Surya Darma ........................ 6
2.3 Rencana Pola Ruang Peta Kabupaten Kulon Progo .................................. 7
2.4 Foto Sosialisasi Rencana Kegiatan Usaha Penambangan Tanah Urug ........... 10
2.5 Contoh Tangki Penyimpanan Bahan Bakar Minyak ................................ 13
2.6 Contoh Lay Out Tempat Penampungan Sementara Limbah B3 .................. 15
2.7 Contoh Tempat Penyimpanan Limbah B3 ........................................... 15
2.8 Contoh Penampang Melintang Bangunan Oil Trap ................................. 16
2.9 Contoh Desain Septic Tank ........................................................... 18
2.10 Contoh Pemisahan Jenis Sampah Berdasarkan Mudah Tidaknya Diurai ........ 18
2.11 Tanaman yang Berada Di Lokasi Rencana Rencana Kegiatan
Pertambangan Tanah Urug ........................................................... 20
2.12 Rencana Tanah Pucuk yang Akan di Kupas ......................................... 21
2.13 Contoh Rencana Kegiatan Pengupasan Tanah Pucuk.............................. 21
2.14 Contoh Rencana Tempat Penimbunan Tanah Pucuk .............................. 22
2.15 Rencana Teknik Penimbunan Tanah Pucuk ......................................... 22
2.16 Contoh Kegiatan Pemuatan Material Galian ....................................... 24
2.17 Peta Aliran Muka Air Tanah .......................................................... 30
2.18 Contoh Dimensi Saluran Penyaliran ................................................. 32
2.19 Contoh Sketsa Kolam Pengendapan ................................................. 34
2.20 Contoh Bentuk Kolam Pengendapan yang Memenuhi Syarat Teknis ............ 35
2.21 Peta Rencana Penambangan Tanah Urug Tahun 1 ................................ 36
2.22 Peta Rencana Penambangan Tanah Urug Tahun 2 ................................ 37
2.23 Grafik Curah Hujan dan Hari Hujan Kecamatan Temon .......................... 47
2.24 Grafik Penduduk Kecamatan Temon Menurut Jenis Kelamin .................... 55
2.25 Grafik Penduduk Kecamatan Temon Menurut Mata Pencaharian ............... 56
2.26 Upacara Jatilan......................................................................... 58

2018 vi
UKL UPL – CV.Surya Darma

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Legalitas Perusahaan


Lampiran 2. Surat Keputusan Kepala Kantor Pelayanan Perijinan Terpadu Satu Pintu
Daerah Istimewa Yogyakarta, Nomor 545/005/KP2TSP/2017 Tentang
persetujuan pemberian Wilayah Ijin Usaha Pertambangan Mineral Bukan
Logam dan Batuan Komoditas Tanah Urug Kepada CV. Surya Darma
Lampiran 3. Surat Keputusan Kepala Kantor Pelayanan Perijinan Terpadu Satu Pintu
Daerah Istimewa Yogyakarta, Nomor 545/115/KP2TSP/2017 tentang
Persetujuan Izin Usaha Pertambangan Eksplorasi Mineral Bukan Logam dan
Batuan Komoditas Tanah Urug Kepada CV. Surya Darma
Lampiran 4. Peta Layout Penambangan Tanah Urug
Lampiran 5. Peta Rencana Penambangan Tanah Urug
Lampiran 6. Peta Rencana Reklamasi
Lampiran 7. Peta Rencana Pasca Penambangan Tanah Urug
Lampiran 8. Peta Rencana Jalan Angkut
Lampiran 9. Peta Pemukiman dan Fasilitas Umum
Lampiran 10. Peta Tutupan Lahan
Lampiran 11. Peta Muka Air Tanah
Lampiran 12. Rencana Biaya Program Pemberdayaan & Pengembangan Wilayah Masyarakat
Usaha Penambangan Tanah Urug
Lampiran 13. Persetujuan Dokumen Teknis dari PUP & ESDM DIY
Lampiran 14. Surat Penugasan Dokumen UKL UPL
Lampiran 15. Biodata Kepala Teknik Tambang
Lampiran 16. Data Sosial Masyarakat
Lampiran 17. Peta Persil dan Kerelaan

2018 vii
UKL UPL – CV.Surya Darma

BAB I
IDENTITAS PEMRAKARSA

1.1. IDENTITAS PEMRAKARSA


1.1 Pemrakarsa
Pemrakarsa dan Penanggung jawab penyusunan studi Upaya Pengelolaan Lingkungan
dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UKL dan UPL) Rencana Kegiatan Usaha Penambangan
Tanah Urug di Dusun Setro, Desa Kulur dan Dusun Girigondo, Desa Kaligintung, Kecamatan
Temon, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, CV.Surya Darma, adalah
sebagai berikut :
Nama : RETNA MURDANINGSIH
Nama Perusahaan : CV. SURYA DARMA
Alamat : Dlaban, RT.008, RW.004, Kecmatan Sentolo
Kabupaten Kulon Progo, DIY
Nomor KTP : 3401066002850061
NPWP : 70.684.683.9-544.000
Kegiatan : Penambangan Tanah Urug
Lokasi : Dusun Setro, Desa Kulur dan Dusun Girigondo, Desa Kaligintung
Kecamatan Temon
Kabupaten Kulon Progo, DIY
Luas : 3,66 (tiga koma enam puluh enam) hektar

1.2. KEPALA TEKNIK TAMBANG (KTT)


1.2.1. Identitas Kepala Teknik Tambang (KTT)
Adapun nama Kepala Teknik Pertambangan adalah sebagai berikut:
Nama : Rendro Hastoko, S.T
Alamat : Banaran, RT 03/RW. 04, Klaseman, Gatak, Kab. Sukoharjo,
Provinsi Jawa Tengah
Telepon : 085643508999
Pendidikan : Strata 1 Teknik Pertambangan
Pekerjaan : Pegawai Swasta

1.2.2. Tanggung Jawab Kepala Teknik Tambang (KTT)


Kepala teknik Tambang (KTT) bertanggungjawab atas terlaksananya kegiatan Teknis
Pertambangan, Konservasi Sumber Daya Mineral dan Batubara, Keselamatan dan Kesehatan
Kerja Pertambangan, Keselamatan Operasi Pertambangan, Pengelolaan Lingkungan Hidup,
Reklamasi dan Pasca Tambang serta Penguasaan, Pengembangan dan Penerapan Teknologi
Pertambangan.

2018 1
UKL UPL – CV.Surya Darma

Apabila Kepala Teknik Tambang berhenti atau mengundurkan diri maupun mutasi,
yang menyebabkan bersangkutan tidak dapat melakukan tugas dan fungsinya sebagai Kepala
Teknik Tambang maka pengesahan ini batal dan pemrakarsa harus segera mengajukan
Kepala Teknik Tambang pengganti ke dinas terkait.

1.3 Nama Penyusun


Adapun nama tim penyusun dokumen UKL UPL Penambangan Tanah Urug adalah
sebagai berikut:
Tabel 1.1.
Tim Penyusun Dokumen UKL UPL

TIM PENYUSUN
Jabatan Nama Lengkap Keahlian
Penyusun Asdie Fitri Nugroho, S.T, M.T.  S1 - Teknik Pertambangan
 S2 – Lingkungan Pertambangan,
 AMDAL Penyusun
 Sertifikat Kompetensi Anggota Tim
Penyusun AMDAL (ATPA)
Prima Erlisa, S.T. S1 - Teknik Geologi
TIM AHLI
Ahli Tambang Eduward S.M. Sianturi, S.T, M.T.  S1 - Teknik Pertambangan
 S2 – Lingkungan Pertambangan
Ahli Geologi Prima Erlisa, S.T.  S1 - Teknik Geologi
Ahli Asdie Fitri Nugroho, S.T, M.T.  S1 - Teknik Pertambangan
Lingkungan  S2 - Lingkungan Pertambangan,
 AMDAL Penyusun
 Sertifikat Kompetensi Anggota Tim
Penyusun AMDAL (ATPA)
Ahli Analisis Galang Prayeda Wartadji, S.T, M.T.  S1 - Teknik Planologi
Spasial dan  S2 - Lingkungan Pertambangan
Perpetaan

2018 2
UKL UPL – CV.Surya Darma

1.4 Perizinan Serta Persetujuan Yang Sudah Dimiliki


CV.Surya Darma sampai saat ini telah memperoleh perizinan serta persetujuan dari
dinas terkait. Untuk perizinan yang telah diperoleh dapat dilihat pada tabel 1.2 sedangkan
untuk rekomendasi dan persetujuan dapat dilihat pada tabel 1.3.

Tabel 1.2
Daftar Perizinan yang Telah Diperoleh

NOMOR & TANGGAL INSTANSI PEMBERI MASA


NO JENIS IZIN
DITERBITKAN IZIN BERLAKU
1 Wilayah Izin Usaha No. Kantor Perijinan 5 Hari
Pertambangan Mineral Bukan 545/005/KP2TSP/2017 Terpadu Satu Pintu
Logam dan Batuan Komoditas Tanggal 3 Jan 2017 DI. Yogyakarta
Tanah Urug
2 Izin Usaha Pertambangan No. Kantor Perijinan 3 Tahun
Eksplorasi Mineral Logam 545/115/KP2TSP/2017 Terpadu Satu Pintu
Bukan Logam dan Batuan Tanggal 10 Jan 2017 DI. Yogyakarta
Komoditas Tanah Urug

Tabel 1.3
Daftar Rekomendasi Dan Persetujuan yang Telah Diperoleh

Jenis Rekomendasi Instansi Status


No
Dan Persetujuan Teknis /Nomor Perizinan
1 Persetujuan RKAB Eksplorasi PUP & ESDM DIY Sudah Didapat
No. 540/13609
2 Persetujuan Eksplorasi PUP & ESDM DIY Sudah Didapat
No. 540/17622
3 Persetujuan Laporan Studi Kelayakan PUP & ESDM DIY Sudah Didapat
No. 540/14374
4 Persetujuan Laporan Rencana Reklamasi Dan PUP & ESDM DIY Proses
Rencana Pasca Tambang
5 Persetujuan Rencana Pengembangan Dan PUP & ESDM DIY Sudah Didapat
Pemberdayaan Masyarakat Sekitar No. 540/14376
6 Persetujuan Rencana Pembangunan Sarana Dan PUP & ESDM DIY Sudah Didapat
Prasarana Penunjang Kegiatan Operasi Produksi No. 540/14375

2018 3
UKL UPL – CV.Surya Darma

BAB II
RENCANA USAHA DAN/ATAU KEGIATAN

2.1 Nama Rencana Usaha dan/atau Kegiatan


Rencana kegiatan yang akan dilaksanakan oleh CV.Surya Darma adalah Rencana
Kegiatan Pertambangan Tanah Urug. Penyusunan Dokumen UKL UPL adalah sebagai syarat
dalam pengajuan Rekomendasi Dokumen UKL UPL dan Izin Lingkungan.

2.2 Lokasi Rencana Usaha dan/atau Kegiatan


Lokasi CV.Surya Darma ini terletak di Dusun Setro, Desa Kulur dan Dusun Girigondo,
Desa Kaligintung, Kecamatan Temon Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta
berjarak ± 40 km dari Kota Yogyakarta yang dicapai dengan jalan kelas I melewati Kabupaten
Kulon Progo. Dari Kota Yogyakarta lokasi dapat ditempuh melalui jalur darat kearah Sentolo
dengan waktu tempuh ± 1 Jam, Kemudian dari Sentolo menuju lokasi IUP dapat ditempuh
dalam waktu ± 30 menit.

Gambar 2.1
Peta Lokasi Penelitian

Lokasi daerah kegiatan usaha Penambangan Tanag Urug terletak di Dusun Setro,
Desa Kulur dan Dusun Girigondo, Desa Kaligintung, Kecamatan Temon Kabupaten Kulon
Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta dengan total luas 3,66 hektar. Pada bagian utara lokasi
kegiatan berbatasan dengan Desa Kaligintung , selatan dengan Desa Kulur, timur dengan
Desa Kulur, barat dengan Desa Kaligintung dan IUP sdr. Suradal.
Secara geografis Kabupaten Kabupaten Kulon Progo terletak pada koordinat
110°5’38,3’’ - 110°5’45,7’’ Bujur Timur dan 07°51’0,6’’ - 07°52’59,3’’ Lintang Selatan.

2018 4
UKL UPL – CV.Surya Darma

Berdasarkan Peraturan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta No. 46 Tahun 2015


Tentang Pelaksanaan Kegiatan Izin Usaha Pertambangan Mineral Logam, Mineral Bukan
Logam dan Batuan bagian kelima tentang luas IUP Operasi Produksi pasal 41 ayat 2 butir b
bahwa luas IUP Operasi Produksi mineral bukan logam dan batuan diberikan paling luas 5
(Lima) hektar untuk tanah urug, oleh karena itu CV. Surya Darma akan memohon lokasi dan
luas Wilayah IUP Operasi Produksi Tanah Urug seluas 3,66 Ha yang berada di wilayah Dusun
Setro, Desa Kulur dan Dusun Girigondo, Desa Kaligintung, Kecamatan Temon, Kabupaten
Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Tabel 2.1
Daftar Koordinat Wilayah Izin Usaha Pertambangan (IUP) Operasi Produksi
CV. Surya Darma

Lintang Selatan Bujur Timur


No 0 0
… ‘ ‘’ … ‘ ‘’
1 7 51 55,2 110 5 38,3
2 7 51 55,2 110 5 41,6
3 7 51 57,4 110 5 41,6
4 7 51 57,4 110 5 42,8
5 7 51 58,1 110 5 42,7
6 7 51 58,1 110 5 43,5
7 7 51 59,2 110 5 43,5
8 7 51 59,3 110 5 44,2
9 7 52 0,6 110 5 44,2
10 7 52 0,6 110 5 45,7
11 7 52 2,5 110 5 45,7
12 7 52 2,5 110 5 38,3
Sumber : Dok. Study Kelayakan CV. Surya Darma

2018 5
UKL UPL – CV.Surya Darma

Gambar 2.2
Peta Rencana Penambangan Tanag Urug CV. Surya Darma

2.3. Kesesuaian Lokasi Rencana Kegiatan dengan Tata Ruang


Lokasi kegiatan usaha penambangan tanah urug CV. Surya Darma berada di kawasan
peruntukan pertambangan, hal ini sesuai dengan Peraturan Daerah Daerah Istimewa
Yogyakarta Nomor 2 Tahun 2010 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Daerah Istimewa
Yogyakarta Tahun 2009-2029. Selain itu berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Kulon
Progo Nomor : 12 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Kulon Progo
Tahun 2012-2032, sehingga tidak bertentangan dengan rencana tata ruang wilayah
Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.
Berdasarkan atas Rekomendasi Bupati Kulon Progo Nomor. 050/6534 tanggal 23
November 2016 perihal Rekomendasi Pemanfaatan Ruang wilayah lzin Usaha Pertambangan
Mineral Bukan Logam dan Batuan yang diajukan oleh pemrakarsa telah sesuai dengan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Kulon Progo, bahwa wilayah tersebut merupakan
kawasan peruntukan pertambangan, hal ini tidak bertentangan dengan rencana tata ruang
wilayah kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

2018 6
UKL UPL – CV.Surya Darma

IUP CV. Surya Darma

Gambar 2.3
Rencana Pola Ruang Peta Kabupaten Kulon Progo

2018 7
UKL UPL – CV.Surya Darma

2.4 Persetujuan Prinsip atas Rencana Kegiatan


CV. Surya Darma telah mendapatkan persetujuan wilayah izin usaha pertambangan
berdasarkan Surat Keputusan Kepala Kantor Pelayanan Perizinan Terpadu Satu Pintu Daerah
Istimewa Yogyakarta Nomor: 545/005/KP2TSP/2017 Tentang Persetujuan Pemberian
Wilayah Izin Usaha Pertambangan Mineral Bukan Logam dan Batuan Komoditas Tanah Urug
Kepada CV. Surya Darma. Selain itu, CV. Surya Darma juga telah mendapatan persetujuan
untuk melaksanakan kegiatan eksplorasi berdasaran Surat Keputusan Kepala Kantor
Pelayanan Perizinan Terpadu Satu Pintu Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor:
545/115/KP2TSP/2016 Tentang Persetujuan Pemberian Izin Usaha Pertambangan Eksplorasi
Mineral Bukan Logam dan Batuan Komoditas Tanah Urug Kepada CV.Surya Darma seluas 3,66
Ha.

2.5 Skala atau Besaran Rencana Usaha dan/atau Kegiatan


Jumlah cadangan tanah urug adalah sebanyak ± 444.172.82 m3. Direncana produksi
tanah urug CV. Surya Darma adalah sebesar ± 740 m3/hari, apabila asumsi jumlah kerja
efektif per bulan adalah 25 hari kerja, maka rencana produksi tanah urug adalah sebesar ±
18.500 m3/bulan atau ± 222.000 m3/tahun, atau dengan rencana Rencana Kegiatan
Pertambangan Tanah Urug akan dilakukan sampai tahun ke-dua, pada rencana wilayah ijin
usaha pertambangan, penambangan tanah urug CV. Surya Darma seluas 3,66 Ha. Namun,
apabila umur kegiatan sudah hampir selesai sedangkan cadangan tanah urug masih banyak
dan layak untuk dilakukan penambangan, maka pemrakarsa akan mengajukan ijin
perpanjangan usaha pertambangan komoditas tanah urug kembali.
Sistem penjualan yang rencana akan diaplikasikan di Lokasi CV. Surya Darma adalah
pembelian di tempat atau cash and carry.
Tabel 2.2
Skala atau Besaran Rencana Usaha dan/atau Kegiatan
No Jenis Besaran
1. Luasan 3,66 Ha
2. Luasan Lahan yang Akan di Buka ± 31.546 m2
3. Estimasi Cadangan Tanah Urug ± 444.172.82 m3
4. Target Produksi ± 740 m3/hari
± 18.500 m3/bulan
± 222.000 m3/tahun
5. Jumlah Top Soil yang disimpan ± 15.773 m3

2.6 Uraian Rencana Kegiatan Usaha Penambangan Tanah Urug


2.6.1 Tahap Persiapan Pra Konstruksi
2.6.1.1. Pelibatan Masyarakat dan Pengadaan Lahan
 Pelibatan Masyarakat
Kegiatan ini dilakukan untuk memberikan informasi adanya rencana Kegiatan Usaha
Tanah Urug oleh CV. Surya Darma kepada masyarakat di wilayah sekitar lokasi rencana
kegiatan khususnya di Dusun Setro, Desa Kulur dan Dusun Girigondo, Desa Kaligintung dan

2018 8
UKL UPL – CV.Surya Darma

Kecamatan Temon, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Sosialisasi


rencana Kegiatan Usaha Penambangan Tanah urug dilakukan dengan cara memberikan
undangan kepada masyarakat, kemudian dilaksanakan kegiatan Sosialisasi. Sosialisasi
dilakukan sebanyak dua kali. Kegiatan sosialisasi pertaman telah dilaksanakan pada hari
Selasa, tanggal 09 Mei 2017 bertempat di rumah Bapak Sumarno, Desa Kaligintung dan Desa
Kulur, Kecamatan Temon, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, dan
dihadiri sekitar 43 orang warga dan tokoh masyarakat. Sedangkan sosialisasi kedua
dilaksanakan pada hari Jumat, 31 Agustus 2018 bertempat di rumah Bapak Kepala Dusun
Girigondo, Desa Kaligintung, Kecamatan Temon, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa
Yogyakarta, dan di hadiri sekitar 20 orang. Hal ini dilakukan agar masyarakat mengetahui
dan terlibat langsung dalam kegiatan tersebut. Tujuan masyarakat dilibatkan dalam
kegiatan ini yaitu untuk mengakomodir kepentingan masyarakat melalui saran, masukan,
dan tanggapan masyarakat terhadap rencana Kegiatan Usaha Penambangan Tanah Urug.
Kegiatan sosialisasi diharapkan dapat memberikan masukan kepada pemrakarsa terhadap
rencana Kegiatan Usaha Penambangan Tanah Urug.
Berdasarkan hasil sosialisasi, masyarakat sekitar rencana lokasi Kegiatan Usaha
Penambangan Tanah Urug, sebagian besar masyarakat sekitar lokasi rencana kegiatan setuju
adanya rencana kegiatan tersebut, namun yang perlu diperhatikan adalah masyarakat harus
dilibatkan baik secara langsung maupun tidak langsung dalam proses kegiatan, yaitu dapat
bekerja dalam proyek. Selain itu, masyarakat juga berharap agar pemrakarsa dapat
meningkatkan pembagunan ekonomi masyarakat di sekitar lokasi kegiatan dan memberikan
manfaat bagi masyarakat.
 Pengadaan Lahan
Perolehan lahan areal Kegiatan Usaha Penambangan Tanah Urug CV. Surya Darma
dilakukan dengan musyawarah, mufakat, kekeluargaan dengan pemilik tanah di wilayah
tersebut atas dasar saling menguntungkan kedua belah pihak.
Dari segi keamanan, baik dilihat dari unsur manusia dan kemungkinan alam
karena kondisi lahan relatif stabil. Selain itu masyarakat sangat mendukung dengan
kegiatan ini.
Lahan yang akan di bebaskan seluas 3,66 Ha, berdasarkan kesepakatan yang dicapai
oleh pemrakarsa adalah bahwa lahan yang akan di lakukan kegiatan penambangan akan di
potong atau di turunkan dari elevasi awal 138 mdpl hingga ketinggian 82 mdpl.

2018 9
UKL UPL – CV.Surya Darma

Gambar 2.4
Foto Sosialisasi Rencana Kegiatan Usaha Penambangan Tanah Urug
(Gambar Atas Sosialisasi Pertama dan Gambar Bawah Sosialisasi Kedua)

2.6.2 Tahap Kontruksi


A. Penerimaan Tenaga Kerja
Kegiatan penerimaan/perekrutan tenaga kerja dilakukan berdasarkan kriteria
kebutuhan tenaga kerjanya. Untuk tenaga kerja yang memerlukan suatu
keahlian/ketrampilan khusus seperti ahli Penambangan, administrasi, dan lain-lain, maka
perekrutan tenaga kerja akan di sesuaikan dengan keahlianya, namun untuk kebutuhan
tenaga kerja yang mengandalkan pada kemampuan mengenali daerah atau kemampuan fisik
saja, maka perekrutan tenaga kerja dilakukan di daerah lokasi Penambangan Tanah Urug
dan memprioritaskan penduduk lokal khususnya penduduk di sekitar lokasi kegiatan, untuk
direkrut menjadi tenaga kerja. Hal ini bertujuan agar masyarakat di sekitar lokasi kegiatan
eksplorasi dapat menikmati secara langsung dampak positif dari keberadaan kegiatan
eksplorasi tersebut serta ada rasa memiliki masyarakat di sekitar lokasi kegiatan eksplorasi
terhadap proyek yang akan dilaksanakan. Rincian kebutuhan tenaga kerja yang diperlukan
berdasarkan fungsi calon tenaga kerja dapat dilihat pada Tabel 2.2 berikut:
Tabel 2.3
Rincian Kebutuhan Tenaga Kerja CV. Surya Darma
No. Deskripsi Jumlah Status
1. KTT/ Manager Site 1 Non Lokal

2018 10
UKL UPL – CV.Surya Darma

No. Deskripsi Jumlah Status


2. Kepala Bagian Operasional 1 Non Lokal
3. Kepala Bagian Teknik 1 Non Lokal
4. Kepala Bagian K3 & Lingkungan 1 Non Lokal
5. Operator Excavator 3 Lokal
6. Divisi Adm & Keuangan 1 Lokal
7. Staff Produksi 1 Lokal
8. Mekanik Workshop 1 Lokal
9. Operasional Peralatan 1 Lokal
10. Staff K3 & Lingkungan 1 Lokal
11. Checker 2 Lokal
12. Penjaga Malam/Security 2 Lokal
13. Pemberi aba-aba/klebet 2 Lokal
Total 18

Kegiatan ini di perkirakan menimbulkan dampak yaitu terbukanya kesempatan kerja,


sehingga dapat meningkatkan daya beli masyarakat. Sistem kerja yang diterapkan untuk
tenaga adalah :
Jam kerja operasional kegiatan usaha penambangan tanah urug direncanakan hanya
1 shift (7 jam), dari hari senin sampai dengan sabtu.
Adapun jadwal kerja tiap harinya adalah sebagai berikut :
- Jam kerja : Pukul 08.00 – 12.00 WIB dan 13.00 – 16.00 WIB
- Istirahat : Pukul 12.00 – 13.00 WIB
- Hari Jum’at : Pukul 08.00 – 11.00 WIB dan 13.00 – 16.00 WIB
Di dalam pelaksanaan kegiatan operasi usaha Penambangan Tanah Urug,
direncanakan karyawan diberi kewajiban sebagai berikut :
 Karyawan berkewajiban mentaati instruksi, perintah ataupun peraturan yang
dikeluarkan oleh perusahaan baik tertulis maupun lisan.
 Menjaga rahasia perusahaan selama dalam hubungan kerja dan sesudah hubungan
kerja berakhir.
Direncanakan adanya pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap setiap karyawan,
yang dilakukan antara lain apabila:
 Tidak menyelesaikan tugas yang diberikan oleh perusahaan.
 Tindakan karyawan menyebabkan kerusakan peralatan, sehingga menimbulkan
kerugian besar bagi perusahaan.
 Melanggar peraturan kerja atau keselamatan kerja dan tidak disiplin.

2018 11
UKL UPL – CV.Surya Darma

B. Mobilisasi Alat
Mobilisasi peralatan adalah kegiatan pengangkutan atau transportasi peralatan-
peralatan berat untuk keperluan kegiatan usaha Penambangan Tanah Urug ke lokasi tapak
proyek. Kegiatan ini memerlukan penanganan khusus mengingat jalur transportasi
menggunakan jalan Pemerintah dan melewati pemukiman. Mobilisasinya menuju lokasi
dilakukan melalui jalur darat. Tipe dan kapasitas peralatan Penambangan Tanah Urug yang
akan digunakan dalam rencana kegiatan usaha Penambangan Tanah Urug adalah Excavator
kapasitas 0,9 m3
Mobilisasi alat berat melalui jalan darat menuju lokasi kegiatan usaha Penambangan
Tanah Urug dengan menggunakan truck ponton, dengan dengan pengawalan yang
diperlukan. Kegiatan ini di perkirakan menimbulkan dampak seperti asap kendaraan,
kebisingan, timbulnya kemacetan, kecelakaan dan kenyamanan masyarakat.

C. Pembangunan Sarana dan Prasarana


Pembangunan infrastruktur yang di maksud meliputi jalan proyek, pos penjaga
keamanan, workshop, office lapangan, dan sarana pendukungnya. Panjang jalan yang akan
di buat + 1.065 meter. Tempat penampungan sementara limbah B3 akan di bangun di dalam
area workshop/bengkel, yang akan bermanfaat menimbun limbah hasil kegiatan
perbengkelan.
Tabel 2.4
Akses Jalan Tambang

No Akses Jalan Panjang, lebar, Keterangan


tebal Jalan (m)
1. Jalan Tambang P : ± 270, L : ± 4 , Jalan perkerasan dengan batu
T : ± 0,1 pecah yaitu berada di Desa Kulur
2. Jalan Tambang – P : ± 795, L: ± 4 Jalan perkerasan dengan batu
Jalan Desa T : ± 0,1 pecah yaitu berada di Desa Kulur
3. Jalan Hauling Desa P : ± 1.390, L: ± 7 Jalan perkerasan dengan aspal
– Jalan Kabupaten T : ± 0,2 yaitu berada di Desa Kaligintung
4. Jalan Kabupaten – P : ± 1.007, L: ± 7 Jalan Perkerasan dengan aspal
Jalan Provinsi T : ± 0,2 yaitu Jalan Kabupaten Kulon Progo
– Jalan Provinsi DIY

Tabel 2.5
Fasilitas Penunjang

No Fasilitas Penunjang Luasan


1. Basecamp 50 m2
2. Bengkel dan Gudang 40 m2
3. Penyimpanan Limbah 15 m2
4. Penyimpanan BBM 15 m2
5. Nursery 20 m2
6. Settlingpond 27 m2

2018 12
UKL UPL – CV.Surya Darma

 Kebutuhan Bahan Bakar Minyak (BBM)


BBM yang di gunakan adalah BBM non Subsidi yang pengadaanya akan bekerjasama
dengan pertamina. Kebutuhan BBM solar industri untuk Excavator 420 liter/hari, sedangkan
kebutuhan BBM solar industri untuk Dump Truck 70 liter/hari.
Tabel 2.6
Kebutuhan BBM
Jml
Kebutuhan Jam Total Kebutuhan BBM
No Jenis Alat Alat
BBM Kerja (Liter / Hari)
(Unit)
1 Excavator 3 20 Lt/jam 7 jam 420
2 Dump Truck 2 5 Lt/jam 7 jam 70
Total 4.90

Tangki penyimpanan bahan bakar cair mempunyai kapasitas 5000 L. harus mempunyai
persyaratan sebagai berikut:
a. Pada lokasi tempat penimbunan bahan bakar cair harus tersedia:
 Tanda larangan “dilarang merokok” dan “dilarang masuk bagi yang tidak
berkepentingan”
 Lampu penerangan
 Alat pemadam kebakaran
b. Pondasi tangki harus dibangun dengan konstruksi beton dan dapat menahan bangunan
tangki beserta isinya.
c. Disekeliling tangki penimbunan dibuat tanggul pengaman yang terbuat dari beton
atau timbunan tanah dan tingginya 20 cm.
d. Pada dinding tangki penimbunan bahan bakar cair harus ditulis nomor tangki,
kapasitas tangki, dan jenis bahan bakar cair yang ditimbun.
e. Tempat penimbunan bahan bakar cair harus dilengkapi dengan pagar pengaman.

Gambar 2.5
Contoh Tangki Penyimpanan Bahan Bakar Minyak

2018 13
UKL UPL – CV.Surya Darma

 Tempat penampungan Limbah B3 (Pelumas)


Dalam rencana penambangan CV.Surya Darma akan menggunakan peralatan berat
sehingga berpotensi menimbulkan limbah B3 seperti oli atau pelumas bekas, serta limbah
padat berupa lampu bekas, dan kain kain majun yang dihasilkan dari perbaikan dan
pemeliharaan kendaraan dan alat-alat berat yang termasuk dalam golongan limbah B3 akan
ditangani berdasarkan jenis limbahnya.
a. Pengendalian Limbah
Limbah yang ditimbulkan dari aktifitas operasional perusahaan harus dibuang ke
dalam tempat-tempat sampah spesifik berdasarkan jenis limbahnya. Orang yang
membuang limbah tidak boleh mencampurkan limbah ke dalam tempat sampah yang
tidak sesuai.
b. Sarana pembuangan limbah dibagi menjadi 4 kategori utama berdasarkan jenis
limbahnya
 Limbah padat non-B3, dibuang ke dalam tempat sampah warna kuning
(anorganik), warna biru (organik), warna hitam (sampah besi/logam).
 Limbah cair non-B3, dibuang langsung ke dalam saluran limbah domestik
tertutup. Saluran pembuangan limbah cair non-B3 harus terpisah dari saluran air
hujan.
 Limbah padat B3, dibuang ke dalam tempat sampah warna merah. Tempat
limbah padat B3 harus dilengkapi dengan penutup yang sesuai.
 Limbah cair B3, dibuang ke dalam drum limbah cair B3 berwarna merah.
 Drum limbah B3 harus terbuat dari bahan yang sesuai (logam atau acrylic) yang
kuat, tidak bocor dan memiliki penutup yang sesuai.
Semua limbah yang ditampung dalam tempat sampah dan drum dikumpulkan ke
tempat penampungan limbah sementara yang sudah ditentukan secara teratur sesuai
dengan jadwal pengangkutan limbah. Untuk limbah B3, masuknya limbah ke dalam
tempat penampungan sementara harus dilengkapi simbol dan label. Orang yang
bertanggung jawab untuk memindahkan limbah harus mendapat pemahaman tata cara
pengelolaan limbah.
c. Pembuangan Limbah
Pembuangan limbah Non B3 harus dikelola dan dikelola. Pembuangan limbah B3
(padat dan cair) hanya boleh diserahkan pada pihak eksternal yang memiliki izin
pengelolaan limbah B3. Semua limbah B3 hanya dapat disimpan selama 90 hari,
kecuali untuk limbah yang jumlahnya rata-rata kurang dari 50 kg atau 50 lt per hari.
Jika penyimpanan limbah B3 akan melebihi 90 hari, maka Bagian Environment harus
melaporkannya kepada Departemen Lingkungan Hidup (Lampiran 13).
Mengacu pada Keputusan Kepala Bapedal No. 1 Tahun 1995 tentang Tata Cara Dan
Persyaratan Teknis Penyimpanan Dan Pengumpulan Limbah Bahan Berbahaya Dan Beracun.
Oli atau pelumas bekas ditempatkan dalam drum-drum berkapasitas 200 Lt/drum yang

2018 14
UKL UPL – CV.Surya Darma

ditempatkan di gudang penyimpanan tertutup seluas 15 m2.

Gambar 2.6
Contoh Lay Out Tempat Penampungan Sementara Limbah B3

Pengelolaan limbah yang tergolong limbah B3 tersebut adalah dengan pembuatan


tempat penyimpanan limbah cair B3 dan saluran pembuangan serta penampung oli semetara
yang dilengkapi dengan oil trap di unit perbengkelan, sehingga ceceran oli dapat ditangkap
dan dipisahkan. Sedangkan untuk limbah padat seperti lampu bekas dan kain majun dari
kegiatan perbaikan, pemeliharaan kendaraan dan alat-alat berat akan disimpan tersendiri
dalam tempat penyimpanan limbah padat B3. Tempat penyimpanan limbah padat dan cair
terdapat dalam satu lokasi penyimpanan limbah B3 seluas 15 m2, dimana pada setiap drum
diberi kode limbah sesuai dengan jenis dan karakteristiknya. Hasil penampungan limbah B3
kemudian akan diserahkan kepada pihak ketiga yang telah mendapat izin resmi dari Menteri
Negara Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

Gambar 2.7
Contoh Tempat Penyimpanan Limbah B3

2018 15
UKL UPL – CV.Surya Darma

Bengkel akan dilengkapi dengan gudang tempat penyimpanan oli atau minyak
pelumas, lantai gudang dibuat permanen dan kedap air serta agak miring ke arah oil trap
agar dapat menampung ceceran oli atau minyak pelumas di parit keliling. Kemudian ceceran
oli dan minyak tersebut akan disimpan dalam drum penampungan limbah cair B3, setelah
terkumpul.

Gambar 2.8
Contoh Penampang Melintang Bangunan Oil Trap

Ketentuan Penyimpanan Limbah B3 adalah sebagai berikut :


a. Jarak tumpukan kemasan tertinggi dan jarak blok kemasan terluar terhadap atap dan
dinding bangunan penyimpanan tidak boleh kurang dari 1 (satu) meter.
b. Kemasan-kemasan berisi limbah B3 yang tidak saling cocok harus disimpan secara
terpisah, tidak dalam satu blok, dan tidak dalam bagian penyimpanan yang sama.
Penempatan kemasan harus dengan syarat bahwa tidak ada kemungkinan bagi
limbah-limbah yang tersebut jika terguling/tumpah akan tercampur/masuk ke dalam
bak penampungan bagian penyimpanan lain.
c. Limbah B3 yang dihasilkan oleh kegiatan operasional Pemrakarsa akan dikontrol
sesuai dengan SOP yang ada. Limbah B3 yang dihasilkan berupa Oli bekas, Filter
bekas, Majun bekas (kain lap) , Accu bekas. Dalam waktu tertentu Limbah B3 akan
di ambil oleh pihak ke tiga yang telah memiliki izin pengangkutan limbah dan
pengumpulan limbah. Kebutuhan pelumas dalam setiap bulan adalah 50 liter/bulan.
Tempat penyimpanan Pelumas bekas di dalam lokasi akan diambil oleh pihak ke 3
yang telah mendapatkan ijin dari instansi terkait pengangkutan dan pengolahan
limbah B3.

2018 16
UKL UPL – CV.Surya Darma

Tabel 2.7
Kebutuhan Pelumas Peralatan Utama Dalam Satu Bulan
Jam Jumlah Kapasitas
Keb.
Peralatan Kerja Pelumas liter/bulan
No Kapasitas Jmlh Pelumas
Utama /
lt/jam
Bulan
1 Dump Truck 5 m3 2 175 0,07 24,5
3
2 Excavator 0,9 m 3 175 0,17 89,25
Total Kebutuhan Pelumas 113,75 lt/bulan

 Pengelolaan Limbah Cair Domestic dan Limbah Padat Domestik (Sampah)


Dengan asumsi tidak dilakukan pengelolaan dengan baik, komponen sanitasi
lingkungan akan diprakirakan akan mengalami penurunan mengingat jumlah limbah padat
dan cair yang dihasilkan dari aktifitas domestik pekerja selama proses konstruksi.
Jumlah pekerja konstruksi 18 Orang
Jumlah prakiraan timbunan sampah per orang per hari 2,5 Lt/Hari
Jumlah prakiraan timbunan sampah per hari 45 Lt/Hari
Sumber: SNI 3242:2008 tentang pengelolaan sampah di permukiman

Untuk mengelola limbah cair domestic, akan digunakan system pengelolaan air
limbah yaitu sarana untuk mengolah limbah cair (limbah dari WC (black water) dan air
cucian piring, mandi (grey water). Secara umum masyarakat mengenal IPAL sebagai tempat
untuk menampung limbah WC (black water) atau lebih dikenal dengan sebutan septic
tank. Meskipun kelihatannya air limbah dapat meresap kedalam tanah atau mengalir di
sungai, akan tetapi apabila tidak sesuai dengan baku mutu dapat mencemari lingkungan
sekitar. Alternatif teknologi yang ditawarkan dalam penanganan limbah cair domestik
adalah biofilter anaerob dan filter aerob.
Septic tank, adalah bak untuk menampung air limbah yang digelontorkan dari WC
(water closet), konstruksi septic tank ada disekat dengan dinding bata dan diatasnya diberi
penutup dengan pelat beton dilengkapi penutup kontrol dan diberi pipa hawa T dengan
diameter ø1 ½“, sebagai hubungan agar ada udara / oksigen ke dalam septictank sehingga
bakteri – bakteri menjadi subur.
Septic tank, adalah bak untuk menampung air limbah yang digelontorkan dari WC
atau water closet, konstruksi septic tank ada disekat dengan dinding bata dan diatasnya
diberi penutup dengan pelat beton dilengkapi penutup kontrol dan diberi pipa hawa T
dengan diameter ø1 ½“, sebagai hubungan agar ada udara / oksigen ke dalam septictank
sehingga bakteri – bakteri menjadi subur.
Fungsi septic tank adalah sebagai penampungan air limbah & proses penghancuran
kotoran – kotoran yang masuk, air limbah ini akan mengalir ke rembesan/ sumur peresapan
yang jaraknya tidak jauh dari septictank, begitu juga penempatan septic tank tidak terlalu
jauh dari WC (water closet).

2018 17
UKL UPL – CV.Surya Darma

Gambar 2.9
Contoh Desain Septic Tank

Selain limbah cair, dari kegiatan mess akan dihasilkan sampah domestic padat,
pengelolaan sampah dilakukan dilakukan dengan memisahkan jenis sampah berdasarkan
mudah tidaknya diurai. Pemisahan sampah terdiri dari sampah organic, sampah plastic dan
sampah logam. Penanganan sampah organik dan sampah plastik akan bekerjasama dengan
pengelola sampah terdekat, sedangkan sampah logam akan bekerjasama dengan pengepul
barang rongsokan untuk dapat didaur ulang.

NON
ORGANIC LOGAM
ORGANIC

Gambar 2.10
Contoh Pemisahan Jenis Sampah Berdasarkan Mudah Tidaknya Diurai

 Penggunaan Air
Penggunaan air pada Operasional rencana Rencana Kegiatan Pertambangan Tanah
Urug dipergunakan untuk penyiraman jalan (diangkut dengan truck tangki), pencucian
kendaraan, kegiatan domestik dan MCK, dll.

2018 18
UKL UPL – CV.Surya Darma

Tabel 2.8
Kebutuhan Air Bersih Untuk Manusia
Keperluan Kebutuhan/Orang
(Liter)
Minum 2,0
Memasak, Kebersihan dapur 14,5
Mandi, Kaskus 20,0
Cuci Pakaian 13,0
Air Wudhu 15,0
Total Kebutuhan 64,5
Sumber : Wardhan, 1995:136

Kebutuhan air bagi pekerja diantaranya untuk minum, memasak, mandi, kakus, cuci
pakaian, wudhu adalah 64,5 Lt/orang/hari, untuk 18 orang pekerja, akan dibutuhkan air
bersih minimal 1.161 Lt/hari, yang akan dipenuhi dari sumur gali. Sedangkan kebutuhan air
untuk keperluan penyiraman jalan dibutuhkan sekitar 2 tangki air, yang diambil dari sungai
terdekat.
Tabel 2.9
Penggunaan Air

No. Uraian pemakaian Jumlah (m3/hari) Sumber Air


1. Penyiraman jalan/peredam debu ± 10.000 liter/hari Sungai
2. Utilitas Karyawan/Domestik dan ± 1.161 liter/hari Sumur gali
MCK

Kegiatan penyiraman jalan dilakukan untuk mengurangi debu yang dihasilkan oleh
hilir mudik unit operasi pada jalan tanah yang kering. Untuk kegiatan ini CV.Surya Darma
mengalokasikan 1 unit Water truck. Air untuk keperluan penyiraman jalan di beli dari tengki
penjualan terdekat dengan lokasi penyiraman, dengan mempertimbangkan debit air sungai
yang diambil. Dalam satu hari kegiatan penyiraman jalan per harinya diperkirakan 2 tangki
air berkapasitas 5.000 Lt, sehingga diperlukan air sebanyak 10.000 liter dalam satu hari atau
menyesuaikan dengan musim.

2.6.3. Tahap Operasi


Tahap operasi penambangan tanah urug mencakup beberapa kegiatan meliputi
pembersihan lahan (land clearing), penggalian material galian, dan pemuatan material
galian.

Kegiatan Usaha Pertambangan Tahan Urug

a) Tahap pembersihan lahan (land clearing).


Lahan perlu dibersihkan dari tumbuhan termasuk pohon, sehingga tidak mengganggu
aktifitas Penatagunaan lahan. Kegiatan dalam pembersihan lahan meliputi :

2018 19
UKL UPL – CV.Surya Darma

 Pembabatan dan pembersihan semak perdu


 Pekerjaan ini dilakukan dengan menggunakan manual Semak dan perdu yang
menutupi area penambangan dibersihkan daerah-daerah pembuangan.
 Penebangan pohon dan pemotongan kayu
 Penebangan pohon-pohon dan penebangan kayu-kayu yang ada dilakukan sebelum
operasi pembersihan lahan untuk Penatagunaan lahan . Lahan dari lokasi yang akan
ditata biasanya ditumbuhi oleh berbagai jenis pohon dari yang berukuran kecil
sampai besar. Untuk pohon yang berukuran besar perlu dilakukan pemotongan
dengan mesin pemotong (chain saw). Pohon yang telah dipotong, kayunya dapat
dimanfaatkan untuk keperluan pemilik lahan.
Penebangan pohon dan pemotongan kayu dilakukan setelah melakukan koordinasi
dengan penduduk setempat, khususnya pemilik lahan. Kayu hasil pemotongan dapat
dimanfaatkan untuk keperluan material kontruksi. Peralatan yang digunakan dalam
penebasan tanam tumbuh antara lain alat potong seperti parang, kapak dan chain saw.
Persen tutupan lahan pada lokasi kegiatan sebesar 100 persen. Direncanakan penempatan
vegetasi reklamasi pada lokasi kegiatan berkisar antara 100 persen, dengan rencana
tanaman berupa vetivere, kelapa, sengon, jambu dan mangga.

Gambar 2.11
Tanaman yang Berada Di Lokasi Rencana Rencana Kegiatan
Penambangan Tanah Urug

b) Pengupasan Tanah Pucuk


Rencana kegiatan pengupasan lapisan tanah penutup yaitu pemindahan suatu lapisan
tanah atau batuan yang berada diatas cadangan bahan galian, agar bahan galian tersebut
menjadi tersingkap. Pengelolaan tanah juga bertujuan untuk mengatur dan memisahkan
tanah pucuk dengan lapisan tanah lain. Hal ini dikarenakan tanah pucuk merupakan media
tumbuh bagi tanaman dan merupakan salah satu faktor penting untuk keberhasilan

2018 20
UKL UPL – CV.Surya Darma

pertumbuhan tanaman pada kegiatan reklamasi. Pengupasan tanah pucuk dilakuakn setebal
± 30 – 50 cm.
Untuk mewujudkan kondisi kegiatan pengupasan lapisan tanah penutup yang baik
diperlukan alat yang mendukung dan sistimatika pengupasan yang baik. Rencana alat yang
akan digunakan dalam kegiatan tanah pucuk tersebut adalah alat excavator. Pengupasan
tanah sebaiknya jangan dilakukan dalam keadaan basah untuk menghindari pemadatan dan
rusaknya struktur tanah.

Tanah Pucuk

Gambar 2.12
Rencana Tanah Pucuk yang Akan di Kupas

Gambar 2.13
Contoh Rencana Kegiatan Pengupasan Tanah Pucuk

2018 21
UKL UPL – CV.Surya Darma

c) Penimbunan Tanah Pucuk


Penimbunan tanah pucuk di tempatkan di tempat yang telah ditentukan. Tanah pucuk
yang ditimbun nantikan akan di berai kembali di atas lahan yang ditata dan ditanami. Tanah
pucuk di timbun dalam bentuk tumpukan yang tidak terlalu tinggi. Jika akan disimpan cukup
lama (lebih dari 6 bulan), timbunan digaru dan di tanami dengan tumbuhan penutup untuk
tetap menjaga kesuburan dan aktivitas biologi. Penyimpanan tanah pucuk sebaiknya
dilengkapi dengan pengendali erosi untuk menangkap material yang tererosi. Perawatan
tanah pucuk juga harus selalu dilakukan untuk menjaga kualitas tanah pucuk tersebut. Top
soil rencananya diletakkan di dalam IUP di bagian timur laut IUP dengan luasan sebesar 1000
m2 dengan tinggi kira-kira 7-8 meter. Top soil dipindahkan ke lokasi reklamasi seiring dengan
kemajuan tambang.

Gambar 2.14
Contoh Rencana Tempat Penimbunan Tanah Pucuk

Gambar 2.15
Rencana Teknik Penimbunan Tanah Pucuk

2018 22
UKL UPL – CV.Surya Darma

d) Penambangan Tanah Urug


Penambangan Tanah Urug merupakan tahap kegitan sebelum dilakukannya revegetasi.
Penambangan Tanah Urug meliputi pengambilan material galian dengan menggunakan
sistem jenjang. Material galian berada dibawah tanah pucuk. Pengambilan material galian
bertujuan untuk meningkatkan produktifitas tanah, menurunkan tingkat erosi, menurunkan
tingkat terjadinya longsor. Karena lokasi penambangan tanah urug merupakan perbukitan
dengan kelerang terjal maka kemungkinan terjadinya longsor sangatlah besar. Longsor
sangat dimungkinkan terjadi pada musim penghujan pada saat tanah sudah mengalami jenuh
air dan tidak mampu mengikat air dengan baik. Oleh sebab itu penambangan tanah urug
dalam bentuk jenjang yang didasarkan pada kajian geoteknik dapat menguragi atau
meminalisirkan terjadinya longsor. Air limpasan dapat di alirkan juga melalu settling pond
sehingga menggurangi terjadi kejenuhan tanah oleh air.
Rangkaian kegiatan penggalian material galian terdiri dari pemberaian (loosening),
penggalian (digging), pemuatan (loading). Kondisi material galian relatif lunak, sehingga
dapat diberai menggunakan kuku bucket. Penggalian material dilakukan pada area-area
yang sudah direncanakan.
Geometri lereng di lokasi rencana kegiatan penambangan didasarkan pada studi
geoteknik dari penelitian di lokasi lain yang telah dimodifikasi berdasarkan jenis batuan
yang ada dilokasi rencana penambangan, maka desain bench/jenjang pit penambangan akan
dibuat untuk single slope sebagai berikut :

- Tinggi jenjang = 6 meter


- Lebar berm = 4,5 meter
- Sudut jenjang tunggal = 45°

Sedangkan untuk desain bench/jenjang pit penambangan akan dibuat untuk overall slope
adalah sebagai berikut :

- Tinggi lereng keseluruhan (Overall Slope Hight) = 50 meter


- Kemiringan lereng keseluruhan (Overall Slope) = ≤ 36°
- Tinggi lereng Tunggal (Bench High) = 6 meter
- Kemiringan Lereng Tunggal (Bench Slope) = 45 °
- Lebar Jenjang (Berm) = 4,5 meter

Dari hasil perhitungan yang dilakukan dengan menggunakan software slide maka dapat
disimpulkan bahwa desain lereng dari CV. Surya Darma relatif aman hal ini dibuktikan
dengan hasil perhitungan pada single slope yaitu 11,64 dan overall slope 1,945 dengan
minimum faktor keamanan lereng yaitu 1,30.
Setelah dilakukan penggalian material galian dilakukan, tahap berikutnya adalah
pemuatan ke atas dump truck menggunakan alat mekanis excavator. Kegiatan pemuatan
menggunakan sistem top loading. Metode pemuatan dengan cara top loading dilakukan pada

2018 23
UKL UPL – CV.Surya Darma

saat alat gali muat berada diatas material ataupun jenjang. Alat gali muat berada lebih
tinggi dari alat angkut sehingga operator lebih mudah dalam melakukan kegiatan pemuatan
material dan waktu edar dari alatpun akan semakin berkurang, meskipun efisiensi rendah
tetapi kondisi lingkungan kerja tidak memungkinkan untuk dilakukan pemuatan dengan
bottom loading. Berikut contoh gambar kegiatan pemuatan material galian.

Gambar 2.16
Contoh Kegiatan Pemuatan Material Galian

Setelah dilakukan pemuatan maka akan dilakukan pengangkutan material galian.


Pengangkutan dilakukan dengan menggunakan truk. Material galian yang ada di lokasi
penelitian berupa tanah urug dan akan dilakukan pengangkutan menuju konsumen yang
membutuhkan material untuk kegiatan penimbunan.

Kegiatan pemuatan di lakukan dengan Excavator berkapasitas 0,9 m3 dan di muat di


atas dump truk, selanjutnya material akan di bawa menuju konsumen melalui jalan
pemerintah. Dampak yang kemungkinan timbul adalah ceceran material timbunan ke jalan,
bekas lumpur yang menempel pada ban, kemacetan lalulintas, dan kecelakaan lalulintas.
Pengelolan yang direncanakan adalah pemasangan terpal pada bak truck, membersihkan
ban dari lumpur sebelum masuk jalan hauling dan jalan raya dan membersihkan material
ceceran di jalan dengan menggunakan sapu.

Peningkatan jumlah kendaraan masuk dan keluar lokasi akan memberikan dampak
peningkatan frekwensi kendaraan dengan beban jalan relatif tinggi, sehingga dampak yang
timbul adalah gangguan lalulintas dan penurunan kondisi jalan. Pengelolaan yang akan
dilakukan adalah pembuatan/perbaikan jalan yang akan dilewati unit alat berat dan
penempatan personil untuk mengatur lalulintas pada jalur jalur rawan.

a. Rencana Sasaran Produksi


CV. Surya Darma berencana akan melakukan rencana operasi produksi Tanah Urug
pada jumlah sumberdaya terukur yang ada di lokasi rencana kegiatan sebesar

2018 24
UKL UPL – CV.Surya Darma

± 444.172.82 m3. Dengan rencana produksi sebesar 222.000 m3/tahun, diperkirakan umur
tambang akan berlangsung selama ± 2 tahun.
Tabel 2.10
Rencana Produksi Pada Rencana Kegiatan Pertambangan Tanah Urug
Keterangan Jumlah Satuan
222.000 M3/tahun
18.500 M3/bulan
Rencana Sasaran Produksi Tanah Urug
740 M3/hari
148 Rit/hari

b. Peralatan
Dalam rangka mendukung operasi Penambangan Tanah Urug yang akan dilakukan
oleh CV. Surya Darma, maka dilakukan perhitungan kebutuhan peralatan Penambangan
Tanah Urug, baik untuk peralatan utama dan peralatan penunjangnya.
Operasi Penambangan Tanah Urug dalam rangka pengembangan dan optimalisasi
cadangan tanah urug yang akan dilakukan oleh CV. Surya Darma perlu di dukung dengan
peralatan dan perlengkapan dalam melaksanakan operasi kegiatan penambangan, baik alat-
alat utama penambangan berupa excavator, maupun perlengkapan penunjangnya.
Berbagai peralatan utama dan peralatan penunjang untuk rencana Rencana Kegiatan
Pertambangan Tanah Urug disiapkan sesuai dengan kapasitas/target produksi setiap
tahunnya. Peralatan penunjang diperlukan untuk keperluan keselamatan kerja,
pengeringan, penerangan, komunikasi, perawatan jalan dan sebagainya.
Kondisi lahan, dengan ukuran dan tingkat produksi tersebut, tidak memerlukan
peralatan yang cukup kompleks. Sedangkan untuk kelancaran rencana kegiatan
Penatagunaan lahan, selain peralatan utama dibutuhkan juga peralatan-peralatan
pendukung lainnya. Beberapa jenis dan klasifikasi peralatan pendukung tambang terbuka
yang digunakan antara lain dapat dilihat pada Tabel 2.9

Tabel 2.9
Jenis dan Jumlah Kebutuhan Peralatan Penambangan Tanah Urug
No Aktivitas Jenis Tipe Kapasitas Kebutuhan
Alat Penggalian, Pemuatan
1. Excavator SK 200 0,9 m3 2
Tanah Urug
Pengupasan Tanah Pucuk,
2. Pemindahan Tanah Pucuk, Excavator SK 200 0,9 m3 1
Pemberaian Tanah Pucuk
Alat pengangkutan untuk
3. Dump truck 110 5 m3 2
pemindahan tanah pucuk

Berbagai peralatan utama dan peralatan penunjang untuk operasi tambang disiapkan
sesuai dengan kapasitas/target produksi setiap tahunnya. Peralatan penunjang diperlukan
untuk keperluan keselamatan kerja, pengeringan tambang, penerangan, komunikasi,
perawatan jalan dan sebagainya.

2018 25
UKL UPL – CV.Surya Darma

Pertimbangan dalam pemilihan jenis peralatan adalah tingkat produksi Tanah urug,
jam kerja efektif alat yang digunakan, jarak pengangkutan dan kapasitas peralatan yang
akan digunakan. Disamping itu pemilihan alat juga mengacu pada aspek teknis dan tingkat
ekonomi perusahaan. Untuk jenis peralatan, jumlah dan kapasitas atau tingkat produksi
yang direncanakan untuk kegiatan penambangan Tanah urug di CV. Surya Darma adalah
sebagai berikut :
a. Alat Berat Back Hoe
Kemampuan produksi alat berat Backhoe dapat dihitung berdasarkan persamaan
sebagai berikut :
Kbm x Fb x Ek x 60 x Dt
𝑄𝑡𝑚 = 𝐶𝑡𝑚
𝑇𝑜𝑛⁄𝑗𝑎𝑚
Keterangan :
Kapasitas bucket (Kbm) = 0,9 m3
Faktor pengisian bucket (Fb) = 80%
Efisiensi kerja (Ek) = 80%
Densitas tanah urug (Dt) = 2,5 ton/m3
Waktu edar alat muat (Ctm) = 0,65 menit

Sehingga, produksi alat berat Excavator PC 200 adalah sebagai berikut :

= 132,92 ton/jam atau 53,17 m3/jam


= 930 ton/hari atau 372 m3/hari

b. Alat Angkut Dump Truck


Kemampuan produksi alat angkut dapat dihitung berdasarkan persamaan sebagai
berikut :
n x Kbm x Fb x Ek x 60 x Dt
𝑄𝑡𝑚 = 𝑇𝑜𝑛⁄𝑗𝑎𝑚
𝐶𝑡𝑎
Keterangan :
Kapasitas alat angkut (Ka) = 12 ton

Kapasitas bucket (Kbm) = 0,9 m3

Faktor pengisian mangkuk (Fb) = 80 %

Jumlah pengisian alat muat (n) ke alat angkut :

2018 26
UKL UPL – CV.Surya Darma

Ka 12 ton
n= = ton = 6 kali
Kbm x Dt x Fb 0,9 𝑚3 x 2,5 3 x 0,80
m
Waktu edar alat angkut (cycle time)

- Pemuatan = jumlah pemuatan x waktu pemuatan

6 𝑘𝑎𝑙𝑖 𝑥 50 𝑑𝑒𝑡𝑖𝑘
= 60 𝑑𝑒𝑡𝑖𝑘/𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡

= 5 menit
Jarak angkut
- Angkut =
Kecepatan Isi

8 𝐾𝑚 𝑥 60 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡/𝑗𝑎𝑚
= 30 𝐾𝑚/𝑗𝑎𝑚

= 16 menit

Jarak angkut
- Kembali =
Kecepatan Kosong

0,781 𝐾𝑚 𝑥 60 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡/𝑗𝑎𝑚
= 40 𝐾𝑚/𝑗𝑎𝑚

= 12 menit

- Waktu tumpah = 1,5 menit

- Waktu atur posisi = 2 menit

- Waktu total = 36,50 menit

60 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡/𝑗𝑎𝑚
Jumlah trip =
36,50 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡/𝑡𝑟𝑖𝑝

= 1,64 trip/jam

Effisiensi Kerja (Ek) = 80 %

Produksi dump truck :

Qta = Ka x  trip x Ek

= 12 ton x 1,64 trip/jam x 0.8

= 16 ton/jam

= 110 ton/hari

2018 27
UKL UPL – CV.Surya Darma

Dari hasil perhitungan jumlah alat gali dan alat muat maka nilai MF (Match Factor)
dapat dihitung MF dengan jumlah alat DT dikali waktu edar alat muat dikali jumlah pengisian
alat muat dibagi jumlah alat excavator dikali total waktu edar maka didapatkan hasil :
(18 x0.65 x6)
=1
2 x36.50

c. Sistem Penyaliran
Untuk mendukung rencana sistem penyaliran maka perlu dilakukan kajian hidrologi
dan hidrogeologi guna mengetahui potensi jumlah volume air yang harus dikelola.
1. Kajian Hidrologi
Kajian Hidrologi bertujuan untuk menganalisis karakteristik curah hujan di daerah
penyelidikan. Hasil analisis tersebut merupakan masukan bagi perancangan sistem
penyaliran/penirisan tambang.
Sistem Penambangan Tanah Urug yang akan diterapkan oleh CV.Surya Darma adalah
dengan pembuatan jenjang. Akibatnya, selama kegiatan tambang beroperasi akan
menghadapi kendala air terutama air hujan.
Daerah penyelidikan termasuk berhujan tropis yang ditandai dengan adanya
pergantian dua musim, yaitu musim penghujan dan musim kemarau. Intensitas hujan
bervariasi dari rendah sampai tinggi dengan durasi waktu pendek sampai panjang.
Proses penggantian panas dan uap air antara bumi dan atmosfir dalam jangka waktu
yang lama menghasilkan suatu keadaan, bernama iklim. Iklim merupakan suatu kumpulan
dari kondisi atmosfir yang meliputi panas, kelembaban dan gerakan udara. Iklim di kawasan
penyelidikan eksplorasi tambang tersebut umumnya hampir sama dengan daerah-daerah lain
yang beriklim tropis.
Berdasarkan data curah hujan, rata-rata curah hujan tertinggi terjadi pada bulan
Februari dengan rata-rata curah hujan sebesar 174 mm/bulan sedangkan rata-rata hari
hujan pada bulan tersebut sebesar 11 hari. Sedangkan curah hujan terendah terjadi pada
bulan Agustus sebesar 16 mm/bulan dan rata-rata hari hujan pada bulan Agustus adalah 3
hari.
Tabel 2.12
Rata-Rata Curah Hujan Dan Hari Hujan Bulanan Tahun 2013-2017
2013 2014 2015 2016 2017 Rata - Rata
Bulan Curah Curah Curah Curah Curah Curah Hujan
Hari Hujan Hari Hujan Hari Hujan Hari Hujan Hari Hujan Hari Hujan
Hujan (mm) Hujan (mm) Hujan (mm) Hujan (mm) Hujan (mm) (mm)
Januari 303 13 486 27 227 12 417 23 157 13 318 18
Februari 108 13 281 10 233 16 214 15 419 16 251 14
Maret 285 15 154 11 195 10 457 23 190 21 256 16
April 103 8 30 9 194 16 528 26 160 18 203 15
Mei 0 0 36 5 32 9 88 7 50 8 41 6
Juni 0 0 154 13 79 8 0 1 345 9 116 6
Juli 0 1 126 6 269 13 0 1 54 9 90 6
Agustus 0 0 3 3 12 1 1 1 65 8 16 3
September 0 0 0 0 0 0 0 0 416 18 83 4
Oktober 0 0 1 6 45 5 0 0 452 22 100 7
November 87 15 98 18 408 15 121 6 639 19 271 15
Desember 314 15 0 19 544 21 550 27 327 10 347 18
Jumlah 100 7 114 11 187 11 198 11 273 14 174 11

Sumber : Kecamatan Temon Dalam Angka, 2018

2018 28
UKL UPL – CV.Surya Darma

Pada rancangan penyaliran, nilai ambang batas curah hujan diambil mm/hari. Nilai
ambang batas ini diperoleh dari curah hujan rata-rata pertahun berdasarkan data curah
hujan dari tahun 2013 - 2017 dibagi dengan jumlah hari hujan rata-rata tahunan. Diketahui
curah hujan rata-rata pertahun sebesar 174 mm dan hari hujan rata-rata tahunan sebanyak
11 hari.

 Perhitungan Curah Hujan Rencana


Nilai batas curah hujan yang ditentukan adalah 15,81 mm/hari. Berdasarkan
perhitungan dengan menggunakan rumus-rumus di atas diperoleh:

Rencana Curah Hujan :

𝐶𝑢𝑟𝑎ℎ 𝐻𝑢𝑗𝑎𝑛 𝑅𝑎𝑡𝑎−𝑅𝑎𝑡𝑎 174


𝐻𝑎𝑟𝑖 𝐻𝑢𝑗𝑎𝑛 𝑅𝑎𝑡𝑎−𝑅𝑎𝑡𝑎
= 11
= 15,81 mm/hari

Intensitas Curah Hujan


R24 24 2 / 3
( )
Diketahui : 24 t
R : Rencana Curah Hujan (15,81 mm/hari)
t : Lama Hujan (Diperkirakan 3,4 jam)
Intensitas Curah Hujan :
15,81 24 2/3
𝑥( ) = 2,55 𝑚𝑚/𝑗𝑎𝑚
24 3,4

2. Kajian Hidrogeologi
Kajian hidrogeologi berdasarkan pada data sekunder yang diperoleh pada daerah di
sekitar lokasi penyelidikan.

 Kajian Akuifer
Kajian akuifer dilakukan untuk mengetahui sistem akuifer di daerah penyelidikan.
Kajian ini sangat diperlukan untuk mengetahui karakteristik akuifer dan potensi airtanah di
daerah penyelidikan. Karakteristik akuifer dapat diketahui dari jumlah lapisan dan sebaran
akuifer, jenis akuifer dan beberapa parameter akuifer maupun kualitas air tanahnya.
Kajian akuifer dilakukan untuk mengetahui jenis dan kondisi akuifer didaerah
penyelidikan. Jenis akuifer secara umum ada dua macam, yaitu akuifer bebas dan akuifer
tertekan. Pada kegiatan penelitian kondisi lapangan, bisa disimpulkan bahwa akuifer yang
terdapat pada Desa Kaligintung dan Desa Kulur, Kecamatan Temon, Kabupaten Kulon Progo
adalah akuifer bebas. Hal ini bisa terlihat dari keterdapatan sumur-sumur buatan yang
dimiliki masyarakat sekitar, dengan kondisi sedikitnya air yang ada pada bulan kemarau dan
banyak air yang terdapat pada musim penghujan atau normal.
Pemetaan muka air tanah dilakukan dengan mengukur muka air pada 15 sumur warga
yang ada disekitar IUP. Selanjutnya hasil koordinat dan tinggi muka air tanah diolah dengan
menggunakan softwere bantuan autocad, untuk memodelkan bentuk kontur muka aliran air

2018 29
UKL UPL – CV.Surya Darma

tanah serta arah aliran air tanah. Dari hasil permodelan maka tinggi muka air tanah pada
daerah penyelidikan berkisar pada elevasi 23 mdpl – 74 mdpl dengan arah aliran air tanah
mayoritas ke selatan.

Tabel 2.13
Koordinat dan Elevasi Muka Air Tanah

Kedalaman Elevasi Muka Air


Koordinat Sumur
NO Muka Air Sumur Tanah
X Y Z h z-h
1 399899.1768 9130445.37 82 7.3 74.7
2 399847.1409 9130393.844 82 7.45 74.55
3 399838.6721 9130333.679 73 6.99 66.01
4 399887.8143 9130296.083 73 6.9 66.1
5 399784.2788 9130047.861 54 7 47
6 399888.6563 9129958.862 53 6.5 46.5
7 399983.1712 9130045.528 75 6.7 68.3
8 399995.4715 9129965.727 57 6.4 50.6
9 400125.4208 9129980.825 52 7 45
10 400263.6555 9129937.23 50 5.9 44.1
11 400281.1709 9129994.65 50 5.7 44.3
12 400362.5037 9130008.536 40 5 35
13 400474.0827 9130004.686 27 4 23
14 400484.8859 9130107.424 32 4.8 27.2
15 400553.8937 9130161.971 30 5.6 24.4

Gambar 2.17
Peta Aliran Muka Air Tanah

2018 30
UKL UPL – CV.Surya Darma

Berdasarkan pada rencana penambangan tanah urug yang dilakukan tidak ada elevasi
yang berada di bawah lapisan akuifer, sehingga dapat dikatakan tidak ditemukannya adanya
lapisan akuifer yang berpotensi meloloskan air.

 Kajian Kualitas Air Tanah


Kajian kualitas airtanah secara kuantitatif di daerah penyelidikan dilakukan untuk
mengetahui kondisi kualitas air permukaan sebelum Rencana Kegiatan Pertambangan Tanah
Urug dimulai. Berdasarkan pengamatan di lapangan kondisi air sungai umumnya baik, tidak
berwarna dan sedikit keruh.
Kondisi air sungai yang baik tersebut, disamping layak untuk memenuhi keperluan
hidup sehari-hari, juga harus diperhitungkan oleh perusahaan terutama berkaitan dengan
rencana pembuangan air tambang setelah proses pemisahan padatan pada kolam
pengendapan (settling pond).

- Pengendalian Air Limpasan


Air ini berasal dari air hujan yang langsung masuk kedalam bukaan lahan. Jumlah air
ini tergantung dari luas daerah yang dibuka dan intensitas hujan yang jatuh pada bukaan
lahan tersebut. Dengan asumsi bahwa semua blok-blok yang ada dalam daerah tersebut
semua ditambang, maka jumlah air hujan tiap-tiap blok dan jumlah totalnya dapat dihitung
berdasarkan data curah hujan harian maksimum dan luas bukaan lahan.
Masalah air hujan dapat ditangani dengan cara, Air hujan yang jatuh di luar lokasi
penambangan tanah urug dan di dalam diusahakan semaksimal mungkin tidak mengalir
kedalam lokasi penambangan tanah urug dengan membuat paritan/ saluran di sekeliling
lokasi atau dilereng lokasi untuk mengalirkan air tersebut ke daerah lain yang lebih rendah.
Perhitungan Luas Daerah Tangkapan Hujan : Luasan Lahan x 0,21
Tabel 2.14
Total Air Masuk
Qh Qpx25% Qakf Q tot Q tot
Tahun (m³/hri) (m³/hri) (m³/hri) (m³/hri) (m³/jam)
1 340.26 57.80 0.00 398.06 16.59
2 520.31 57.80 0.00 578.11 24.09

Tabel 2.15
Luas Daerah Tangkapan Hujan

Tahun Luas Luas


DTH DTH
(m²) (km²)
1 6.875,00 0,0069
2 6.875,00 0,0069
Berdasarkan data curah hujan dan hari hujan rata-rata tahun 2013-2017 di
Kecamatan Temon maka dapat dihitung dimensi dari saluran penyaliran pada lokasi

2018 31
UKL UPL – CV.Surya Darma

CV. Surya Darma dengan nilai sebagai berikut :


Perhitungan Debit (Q)
Q = 0,278 x C x i x A

C = Koofisien Aliran (0,550)


I = Intensitas Curah Hujan (2,25 mm/jam)
A = Luas Daerah Aliran (0,0069 km2)
𝑚𝑚
𝑄 = 0,278 𝑥 0,550 𝑥 2,55 𝑥 0,0069 𝑘𝑚2 = 0,00268 𝑚𝑚/𝑑𝑒𝑡𝑖𝑘
𝑗𝑎𝑚

Dimensi Saluran
d = Kedalaman saluran
𝑑 = 𝑄 3/8
𝑑 = 0,00268 𝑚𝑚/𝑑𝑒𝑡𝑖𝑘 3/8 = 0,11 𝑚
t = Lebar saluran bagian atas
𝑏 = 1,155 𝑥 𝑑
𝑏 = 1,155 𝑥 0,11 = 0,13 𝑚
b = Lebar saluran bagian bawah
z = Faktor Penampang Aliran (0,577)
𝑡 = 𝑏 + (2 𝑥 𝑑 𝑥 𝑧)
𝑡 = 0,13 + (2 𝑥 0,11 𝑥 0,577) = 0,25
Setelah melakukan perhitungan di dapatkan hasil lebar saluran bagian atas sebesar
0,25 m, lebar saluran bagian bawah sebesar 0,13 m dan kedalaman saluran sebesar 0,11 m.
Hasil perhitungan yang di dapat terlalu kecil sehingga ketika di terapkan dilapangan kurang
optimal. Sehingga dimensi saluran sebaiknya dibuat dengan hasil lebar saluran bagian atas
sebesar 0,5 m, lebar saluran bagian bawah sebesar 0,3 m dan kedalaman saluran sebesar
0,5 m agar lebih optimal.

t = 0,5 m

d = 0,5 m

B = 0,3m

Gambar 2.18
Contoh Dimensi Saluran Penyaliran

- Air Tanah
Daerah penelitian merupakan daerah lereng dengan kondisi kontur dengan
kemiringan sedang hingga tinggi dan keadaan saat ini di gunakan oleh warga sekitar untuk

2018 32
UKL UPL – CV.Surya Darma

kegiatan perkebunan dan ladang. Menurut pembentukanya daerah ini adalah termasuk
lereng yang disusun oleh material yang berasal dari aktivitas vulkanik yang cukup tebal.
Struktur tanah di daerah penelitian di dominasi oleh material pasir lempungan , yang
memiliki sifat porositas dan kemampuan meloloskan air yang tinggi. Air yang dihasilkan dari
lokasi tersebut akan dialirkan menuju Settling pond dengan menggunakan metode grafitasi
sehingga tidak dibutuhkan pompa.

- Kolam Pengendapan
Dalam merancang kolam pengendapan terdapat beberapa faktor yang harus
dipertimbangkan, antara lain ukuran dan bentuk butiran padatan, kecepatan aliran, persen
padatan, dan sebagainya. Hal ini perlu dilakukan agar kolam pengendapan hasil rancangan
dapat digunakan secara optimal.

A. Ukuran Partikel
Luas kolam pengendapan secara analitis dapat dihitung berdasarkan parameter dan
asumsi sebagai berikut :
 Hukum Stokes berlaku bila persen padatan kurang dari 40% dan untuk persen padatan
lebih besar dari 40% berlaku hukum Newton.
 Diameter partikel padatan tidak lebih dari 9 x 10-6 m, karena jika lebih besar akan
diperoleh ukuran luas kolam yang tidak memadai.
 Kekentalan air 1,31 x 10-6 kg/ms.
 Partikel padatan dalam lumpur dari material yang sejenis.
 Batasan ukuran partikel yang diperbolehkan keluar dari kolam pengendapan
diketahui.
 Kecepatan pengendapan partikel dianggap sama.
 Perbandingan cairan dan padatan telah ditentukan.

B. Dimensi Kolam Pengendapan


Bentuk kolam pengendapan umumnya hanya digambarkan secara sederhana, berupa
kolam berbentuk empat persegi panjang. Padahal, sebenarnya bentuk kolam pengendapan
bermacam-macam tergantung dari kondisi lapangan dan keperluannya. Walaupun bentuknya
bermacam-macam, setiap kolam pengendapan akan selalu mempunyai 4 zona penting yang
terbentuk karena proses pengendapan material padatan (solid particle).
Empat zona tersebut adalah sebagai berikut :
 Zona masukan, tempat dimana air lumpur masuk ke dalam kolam pengendapan
dengan asumsi campuran air dan padatan terdistribusi secara seragam. Zona ini
panjangnya 0,5–1 kali kedalaman kolam.

2018 33
UKL UPL – CV.Surya Darma

 Zona pengendapan, tempat dimana partikel padatan (solid) akan mengendap.


Panjang zona pengendapan adalah panjang kolam pengendapan dikurangi panjang
zona masuk dan keluaran.
 Zona endapan lumpur, tempat dimana partikel padatan dalam cairan (lumpur)
mengalami pengendapan (terpisah dari cairan) dan terkumpul di dasar kolam
pengendapan.
 Zona keluaran, tempat keluarnya buangan cairan yang jernih. Panjang zona ini kira-
kira sama dengan kedalaman kolam pengendapan, diukur dari ujung lubang
pengeluaran.

A A
A A

1 Potongan A -
4
2 A’

A A

PANDANGAN
ATAS

2 4
1

3
PANDANGAN SAMPING

Gambar 2.19
Contoh Sketsa Kolam Pengendapan
Kolam pengendapan yang dibuat agar dapat berfungsi lebih efektif harus memenuhi
beberapa persyaratan teknis, seperti :
 Sebaiknya bentuk kolam pengendapan dibuat berkelok-kelok (zig-zag, lihat Gambar
2.21) agar kecepatan aliran lumpur relatif rendah, sehingga partikel padatan cepat
mengendap.
 Geometri kolam pengendapan harus disesuaikan dengan ukuran Back hoe yang
biasanya dipakai untuk melakukan perawatan kolam pengendapan, seperti mengeruk
lumpur dalam kolam, memperbaiki tanggul kolam, dsb. Pengerukan lumpur
dilakukan setiap 2 minggu sekali khusus pada musim hujan.

2018 34
UKL UPL – CV.Surya Darma

2,7 m I
A B C

p
5,9 m

I 2,7 m

3,0 I a I a I

Qh Qpx25% Qakf Q tot Q tot


Tahun (m³/hri) (m³/hri) (m³/hri) Gambar
(m³/hri)2.20 (m³/jam)
1 340.26 Contoh57.80
Bentuk Kolam0.00 398.06yang Memenuhi
Pengendapan 16.59 Syarat Teknis
2 520.31 57.80 0.00 578.11 24.09
m
d. Jadwal Rencana Penambangan Tanah Urug Dan Umur Penambangan Tanah Urug
Rencana kegiatan penatagunaan lahandi lokasi CV.Surya Darma akan berlangsung
selama ± 2 tahun. Rencana kegiatan produksi perhari diperkirakan sebesar 740 m3/hari. Jika
asumsi hari kerja perbulan sebanyak 25 hari kerja maka rencana kegiatan produksi perbulan
diperkirakan sebesar 18.500 m3/bulan, sehingga produksi pertahun diperkirakan sebesar ±
222.000 m3/tahun.

 Tahun Pertama
Pada tahun pertama, produksi tanah urug direncanakan sebanyak 222.000 m3 yang
dihasilkan dari lokasi pit penambangan. Untuk mendapatkan target produksi Tanah Urug
tersebut, jumlah topsoil yang harus dikupas untuk dipindahkan ke tempat penyimpanan
topsoil adalah sebanyak 7.886,5 m3. Luas area yang akan dibuka untuk kegiatan
penambangan di tahun ini adalah 20.630 m2.
Untuk mengakses front kerja akan dibuat jalan akses sepanjang 270 meter. Top soil
yang dihasilkan dari lokasi pit penambangan akan diangkut menuju top soil storage yang
berjarak sekitar 50 m disebelah timur quary penambangan dengan luas area sekitar 0,10 Ha.

2018 35
UKL UPL – CV.Surya Darma

Gambar 2.21
Peta Rencana Penambangan Tanah Urug Tahun 1

 Tahun Kedua
Pada tahun kedua, produksi Tanah Urug direncanakan sebanyak 222.000 m3 yang
dihasilkan dari lokasi pit penambangan. Untuk mendapatkan target produksi Tanah Urug
tersebut, jumlah topsoil yang harus dikupas untuk dipindahkan ke tempat penyimpanan
topsoil adalah sebanyak 7.886,5 m3. Luas area yang akan dibuka untuk kegiatan
penambangan di tahun ini adalah 10.916 m2.
Top soil yang dihasilkan dari lokasi pit penambangan akan diangkut menuju top soil
storage yang berjarak sekitar 10 m disebelah tenggara pit penambangan dengan luas area
sekitar 0,10 Ha.

2018 36
UKL UPL – CV.Surya Darma

Gambar 2.22
Peta Rencana Penambangan Tanah Urug Tahun 2

e) Reklamasi dan Penataan Sosial (CSR)


Reklamasi ialah usaha untuk memperbaiki (memulihkan kembali) lahan yang rusak
sebagai akibat usaha penambangan, agar kondisinya aman, stabil dan tidak mudah tererosi
sehingga dapat dimanfaatkan kembali dan dapat berfungsi secara optimal sesuai dengan
peruntukannya. Pelaksanaan reklamasi akan dilaksanakan secara bertahap sesuai dengan
kemajuan penata gunaan lahan. Pelaksanaan reklamasi meliputi kegiatan yaitu :
 Persiapan lahan yang berupa pengamanan lahan Penatagunaan lahan, pengaturan
bentuk lahan (landscaping).
 Pengembalian tanah pucuk.
 Revegetasi.
 Pengendalian erosi.
 Perawatan seperti pemupukan, penyiraman dan penyiangan tanaman.

Kegiatan reklamasi di tunjang dengan kegiatan Nursery/Pembibitan persiapanya


bekerjasama dengan masyarakat sekitar lokasi jenis bibit tanaman yang di budidayakan
adalah tanaman yang ada di lokasi penambangan tanah urug. Pengadaan bibit di lakukan
dengan mencari anakan di lokasi yang akan di bongkar dan penyemaian bijih tanaman. Lahan
yang direklamasi akan dikembalikan fungsinya sebagai ladang dan perkebunan masyarakat,
yaitu dengan memulihkan kesuburan tanahnya dengan pemupukan dan dilakukan
penanaman langsung dengan tanaman lokal yang bersamaan dengan penanaman tumbuhan
penutup (cover crop), dimana pada jarak sekitar 1 meter dari tanaman utama tidak ditanami

2018 37
UKL UPL – CV.Surya Darma

dengan tumbuhan cover crop guna memberi kesempatan tanaman utama untuk tumbuh
terlebih dahulu.
Tanaman yang akan ditanam dalam proses revegetasi yaitu vetivere. Tanaman ini
dipilih karena tanaman vetivere memiliki akar yang kokoh sehingga bisa untuk mengikat,
sangat cocok untuk reklamasi daerah jenjang.
Kegiatan pasca Penambangan Tanah Urug meliputi kegiatan pembongkaran fasilitas
penunjang seperti office, workshop, pos keamanan dan akan di tanami dengan tanaman
yang telah di rekomendasikan.
Dalam rangka mengurangi dampak negatif Rencana Kegiatan Pertambangan Tanah
Urug, maka akan dilakukan kegiatan reklamasi pada lahan yang telah selesai dilakukan
Rencana Kegiatan Pertambangan Tanah Urug. Reklamasi lahan bekas penambangan tanah
urug bertujuan untuk mengembalikan fungsi lahan sesuai dengan peruntukkannya.
Pelaksanaan reklamasi harus sejalan dengan program-program rencana penatagunaan lahan.
Reklamasi akan dilaksanakan secara progresif (bertahap).

2.6.4. Tahap Pasca Operasi


A. Kegiatan Pasca Penambangan Tanah Urug
Program pasca Penambangan tanah urug bertujuan untuk menjaga fungsi lingkungan
alam dan fungsi sosial menurut kondisi lokal di seluruh wilayah pertambangan. Aspek penting
yang menjadi dasar dalam pelaksanaan program ini meliputi aspek ekologis dan sosial
ekonomi. Pertimbangan dari segi ekologis didasari kepada upaya meminimalisir dampak
buruk yang berkelanjutan yang mungkin terjadi akibat dari aktivitas penambangan tanah
urug yang telah berlangsung. Sedangkan pertimbangan dari aspek sosial ekonomi didasari
kepada sarana pengembangan perekonomian yang berkelanjutan bagi masyarakat setempat.
a) Tapak Hasil Penambangan Tanah Urug
Lahan hasil Penambangan Tanah Urug yang akan dikelola pada saat pasca
Penambangan Tanah Urug telah selesai diakukan antara lain:
 Pembongkaran Lahan Bekas Fasilitas Tambang
Berakhirnya kegiatan pertambangan pada tahap pasca operasi ini maka terjadi
pembongkaran sarana dan prasarana. Sarana dan prasarana yang akan dibongkar antara lain
kantor, basecamp, bengkel dan gudang.
 Pembongkaran dan Reklamasi Jalan Proyek
Jalan tambang yang berada di dalam lokasi tersebut masih akan digunakan sebagai
akses dalam kegiatan reklamasi pada saat kegiatan pasca Penambangan Tanah Urug serta
keperluan masyarakat sehingga jalan ini tidak dibongkar dan direklamasi.

b) Fasilitas Pengolahan
 Reklamasi Lahan Bekas Kolam Pengendapan

2018 38
UKL UPL – CV.Surya Darma

Kolam pengendapan akhir yang tersisa berada di satu lokasi yakni berdekatan dengan tapak
tambang tahun terakhir. Pada pasca Penambangan Tanah Urug , kolam ini akan dibongkar
dan dilakukan reklamasi.
 Remediasi Tanah Yang Terkontaminasi
Area pengolahan adalah area yang berpotensi terhadap tumpahan kontaminan yang
mencemari tanah. Karena tidak ada fasilitas pengolahan yang dibangun, maka tidak
dilakukan remediasi pada area ini.

c) Fasilitas Penunjang
 Pembongkaran dan Reklamasi Fasilitas Penunjang
Pembongkaran pembangunan fasilitas antara lain kantor, basecamp, bengkel dan gudang.
pada area Rencana Kegiatan Pertambangan Tanah Urug Penanganan Sisa Bahan Bakar
Minyak, Pelumas, Bahan Kimia, Serta Remediasi area yang terkontaminasi
 Peralatan berat seperti excavator perlu disediakan bahan bakar dan pelumas di lokasi
penambangan. Pada masa pascatambang, sisa-sisa bahan bakar dan pelumas ini akan
dipindahkan ke luar daerah dengan menggunakan prosedur perizinan yang sesuai dan
disetujui.
 Potensi tanah untuk terkontaminasi bahan kimia, minyak dan Bahan Berbahaya (B3)
serta Limbah B3 cukup besar pada area tempat peralatan berat ini bekerja. Sehingga perlu
direncanakan program remediasi pada spot-spot tempat peralatan berat ini.

 Pemeliharaan Dan Perawatan


Kegiatan pemeliharaan dan perawatan dilakukan untuk menjaga dan memantau hasil
reklamasi agar sesuai dengan kriteria keberhasilan yang ditetapkan pada masa pasca
penambangan tanah urug. Beberapa kegiatan yang dilakukan dalam rangka pemeliharaan
dan perawatan adalah sebagai berikut :
- Mengamati sekitar lokasi reklamasi dan revegetasi.
- Pencatatan pertumbuhan vegetasi dan kehidupannya (jumlah yang hidup dan mati,
serta faktor-faktor kematian).
- Menganalisis perkembangan komunitas dengan analisis vegetasi, termasuk faktor hama
dan penyakitnya.
- Mengadakan inventarisasi fauna dengan metode transek dan pengintaian.
- Melakukan penggantian tanaman yang mati, pemupukan dan penyiangan.

 Sosial Dan Ekonomi


Pengembangan sosial ekonomi kemasyarakatan dilakukan pada pasca penambangan
tanah urug sebagai bentuk tanggung jawab sosial. Bentuk program pengembangan
masyarakat yang dilakukan dapat di bidang sarana dan prasarana fisik lingkungan (jalan,
saluran, sumur, dll), bidang pendidikan, agama, budaya, olahraga dan kesehatan (buku,

2018 39
UKL UPL – CV.Surya Darma

perbaikan gedung, peralatan, dll), ataupun bidang pengembangan keterampilan usaha kecil
menengah.

B. Rasionalisasi Tenaga Kerja


Kegiatan rasionalisasi akan berkoordinasi dengan dinas tenaga kerja, dan CV. Surya
Darma akan memenuhi kewajibanya terhadap tenaga kerja sesuai dengan peraturan
ketenagakerjaan yang berlaku.

2.7 Ringkasan Dampak Rencana Kegiatan Usaha


Adapun tahapan rencana usaha atau kegiatan, akan menimbulkan dampak pada
komponen lingkungan hidup. Untuk informasi secara lengkap mulai dari tahap pra konstruksi
sampai tahap pasca operasi dapat dilihat pada tabel 2.20

2018 40
UKL UPL – CV.Surya Darma

Tabel 2.16
Tabel Ringkasan Dampak Rencana Kegiatan Usaha Penambangan Tanah Urug

No Sumber dampak Jenis dampak Besaran dampak

Tahap Prakonstruksi
1 Kegiatan Sosialisasi Sikap dan Persepsi Timbulnya penolakan warga
Masyarakat masyarakat sebesar 10 % terhadap
rencana usaha atau kegiatan usaha
Penambangan Tanah Urug
Kesepakatan yang merugikan pihak
pemilik lahan akan memberikan
persepsi yang tidak baik bagi
masyarakat
Tahap Konstruksi
2. Penerimaan Jumlah tenaga kerja yang akan
Tenaga Kerja Kesempatan Kerja direkrut adalah 18 orang sesuai
dengan kualifikasi.
Timbulnya penolakan warga
masyarakat terhadap rencana usaha
Sikap dan Persepsi
atau kegiatan usaha Penambangan
Masyarakat
Tanah Urug, khususnya yang tidak
dapat diterima bekerja.
3. Mobilisasi Gangguan Lalu lintas Masuknya peralatan berat dilokasi,
Peralatan dan dan terjadi menimbulkan potensi gangguan
Material kecelakaan lalu lintas kelancaran lalulintas sepanjang jalan
yang dilewati
Kesehatan dan Terjadi kecelakaan K3 pada kegiatan
Keselamatan Tenaga pemindahan peralatan berat.
Kerja (K3)
4. Pembangunan Kesehatan dan Terjadi kecelakaan K3 pada kegiatan
Sarana dan Keselamatan Tenaga pembangunan sarana dan prasarana.
Prasarana Kerja (K3)
Bertambahnya peluang berusaha
Peluang Berusaaha disektor informal guna mendukung
kegiatan konstruksi
Timbulnya dukungan warga
Sikap dan Persepsi masyarakat terhadap rencana usaha
Masyarakat atau kegiatan pembangunan sarana
dan prasarana,
Tahap Operasi
5. Kegiatan usaha Penurunan Kualitas Terjadi Peningkatan jumlah debu
penambangan udara dan akibat usaha penambangan tanah
tanah urug Peningkatan urug
Kebisingan
Peningkatan Laju  Terjadi pengikisan/erosi akibat
erosi kegiatan land clearing
Peningkatan Longsor Terjadi Peningkatan Longsor
Limbah Domestik  Meningkatnya vector penyakit akibat
Padat dan Cair peningkatan sampah
 Peningkatan bakteri colly pada sumur
masyarakat
Peningkatan Limbah  Ceceran oli dapat mengganggu
B3 pertumbuhan bakteri dan
mikroorgnisme yang berperan
mengurai sampah organik

2018 41
UKL UPL – CV.Surya Darma

No Sumber dampak Jenis dampak Besaran dampak


 Ceceran oli dan dapat mengisolasi
hara tanah dan menghalangi
terserap oleh tanaman
Gangguan Lalu lintas Masuknya peralatan berat dilokasi,
dan terjadi menimbulkan potensi gangguan
kecelakaan lalu lintas kelancaran lalulintas sepanjang jalan
yang dilewati
Kerusakan Jalan  Rusaknya jalan angkut akibat beban
kendaraan yang berat.
 Jalan menjadi licin karena roda alat
angkut yang meninggalkan lumpur
Satwa Liar Kepindahan satwa liar dikarenakan
timbulnya kebisingan Karena
beroperasinya unit alat berat

Peluang Berusaha Bertambahnya peluang berusaha


disektor informal guna mendukung
kegiatan produksi
Sikap dan Persepsi Intensitas tingkat keresahan
Masyarakat masyarakat yang ditunjukkan dengan
sikap negatif (demo,protes sosial,
meningkatnya aduan masyarakat).
Kesehatan dan Terjadi kecelakaan K3 pada kegiatan
Keselamatan Tenaga Operasional penambangan tanah
Kerja (K3) urug.
Kesehatan Masyarakat Peningkatan kesejahteraan
menyebabkan tingkat kesadaran
kesehatan masyarakat menurun
6. Reklamasi dan Peningkatan jenis dan Banyaknya tanaman yang di tanam
Pelaksanaan jumlah vegetasi pada waktu penambangan tanah urug
Program CSR /reklamasi
Peningkatan jumlah Satwa liar kembali ke habitatnya
Satwa Liar Karena terbentuk ekosistem baru di
lahan reklamasi
Sikap dan Persepsi Bertambahnya Kesejahteraan
Masyarakat masyarakat dan kualitas hidup
masyarakat
Peluang Berusaha Bertambahnya peluang berusaha
disektor informal guna mendukung
kegiatan produksi
Peningkatan Peningkatan jumlah keluarga sehat.
Kesehatan Masyarakat
Tahap Pasca Operasi
7 Kegiatan Pasca Sikap dan persepsi Adanya penolakan ketidakpuasan
penambangan masyarakat proses pengakhiran tenaga kerja
tanah urug Peningkatan jenis dan Banyaknya tanaman yang di tanam
jumlah vegetasi pada waktu kegiatan pasca
Penambangan Tanah Urug
Peningkatan jumlah Satwa liar kembali ke habitatnya
Satwa Liar Karena terbentuk ekosistem baru di
lahan reklamasi
Peluang Berusaha Pelaksanaan program CSR
menjadikan masyarakat dapat

2018 42
UKL UPL – CV.Surya Darma

No Sumber dampak Jenis dampak Besaran dampak


memiliki usaha kecil menengah baru,
dengan dukungan program CSR
Kesehatan Masyarakat Peningkatan kesejahteraan
menyebabkan tingkat kesadaran
kesehatan masyarakat meningkat

8. Rasionalisasi Hilangnya Sebanyak 18 Orang pekerja akan


Tenaga Keja Kesempatan kerja kehilangan pekerjaan.
Sikap dan persepsi Adanya penolakan ketidakpuasan
masyarakat proses PHK
masyarakat akan
hilangnya pekerjaan.
Peluang Berusaha Pelaksanaan program CSR
menjadikan masyarakat dapat
memiliki usaha kecil menengah baru,
dengan dukungan program CSR

2018 43
UKL UPL – CV.Surya Darma

Tabel 2.17
Perkiraan Komponen Lingkungan Yang Akan Terkena Dampak

Tahapan Kegiatan A B C D
Komponen Lingkungan 1 2 3 4 5 6 7 8
Kualitas udara dan Kebisingan (-)
Laju Erosi (-)
Peningkatan Longsor (-)
Geofisik-Kimia
Limbah Domestik dan B3 (-)
Gangguan Lalulintas (-) (-)
Kondisi Jalan (-)
Vegetasi (+) (+)
Biologi
Satwa Liar (-) (+) (+)
Kesempatan kerja (+) (-)
Peluang Berusaha (+) (+) (+) (+) (+)
Sosial ekonomi
Sikap dan Persepsi Masyarakat (-) (+)/(-) (+) (-) (+) (+) (-)
dan kesehatan
Kesehatan dan Keselamatan
masyarakat (-) (-) (-)
Tenaga Kerja (K3)
Kesehatan Masyarakat (-) (+) (+)

Keterangan :
A. Tahap Pra Konstruksi C. Tahap Operasi
1. Kegiatan Sosialisasi 5. Kegiatan Usaha Penambangan Tanah Urug
B. Tahap Konstruksi 6. Reklamasi dan Penataan Sosial (CSR)
2. Penerimaan Tenaga Kerja D. Tahap Pasca Operasi
3. Mobilisasi Peralatan 7. Kegiatan Pasca Penambangan Tanah Urug
4. Pembangunan Sarana dan Prasarana 8. Rasionalisasi Tenaga Keja

2018 44
UKL UPL – CV.Surya Darma

2.7 Batas Wilayah Study


Batas wilayah studi merupakan batas terluar hasil tumpang susun (overlay) dari batas
proyek, batas ekologis, batas sosial dan administratif setelah mempertimbangkan kendala
teknis yang dihadapi. Penetapan lingkup wilayah studi dimaksudkan untuk membatasi luas
wilayah studi UKL UPL untuk membatasi kegiatan pengelolaan dan pemantauan agar
terfokus pada daerah yang terdampak, dan tepat sasaran. Batas wilayah studi dibentuk dari
empat unsur yang berhubungan dengan dampak lingkungan suatu rencana kegiatan, yaitu :

a. Batas Proyek
Batas proyek adalah ruang di mana Rencana Kegiatan Pertambangan Tanah Urug akan
berlangsung, mulai dari tahap pra-konstruksi, konstruksi, operasi hingga pasca operasi
kegiatan. Dari ruang Rencana Kegiatan Pertambangan Tanah Urug inilah bersumber dampak
terhadap lingkungan sekitarnya. Sebagai batas proyek dalam studi ini adalah areal Rencana
Kegiatan Pertambangan Tanah Urug yang dimiliki oleh CV. Surya Darma seluas 3,66 Ha, serta
jalan proyek, dan fasilitas penunjang proyek. Batas Wilayah Rencana Kegiatan Penambangan
Tanah Urug CV. Surya Darma dapat dilihat pada Tabel 2.8

Tabel 2.18
Koordinat Rencana Kegiatan Penambangan Tanah Urug
CV. Surya Darma
Lintang Selatan Bujur Timur
No 0 0
… ‘ ‘’ … ‘ ‘’
1 7 51 55,2 110 5 38,3
2 7 51 55,2 110 5 41,6
3 7 51 57,4 110 5 41,6
4 7 51 57,4 110 5 42,8
5 7 51 58,1 110 5 42,7
6 7 51 58,1 110 5 43,5
7 7 51 59,2 110 5 43,5
8 7 51 59,3 110 5 44,2
9 7 52 0,6 110 5 44,2
10 7 52 0,6 110 5 45,7
11 7 52 2,5 110 5 45,7
12 7 52 2,5 110 5 38,3
Sumber : Dokumen Study Kelayakan, CV. Surya Darma, 2018

b. Batas Ekologis
Batas ekologis adalah ruang persebaran dampak dari rencana kegiatan Pertambangan
Tanah Urug CV. Surya Darma menurut media transportasi limbah di mana proses alami yang
berlangsung dalam ruang tersebut diperkirakan akan mengalami perubahan mendasar.
Penentuan batas ekologi dilakukan dengan memperhatikan persebaran pencemar dan atau

2018 45
UKL UPL – CV.Surya Darma

dampak melalui media air, udara, tanah dan makhluk hidup.


Pada dokumen UKL UPL ini, batas ekologis dibagi menjadi 2, yaitu ekologis udara dan
ekologis air. Batas ekologis air meliputi daerah inlet dan outlet kolam pengendapan.
Sedangkan batas ekologis udara meliputi jalan proyek dan fasilitas pendukung kegiatan
seperti stockpile

c. Batas Sosial
Batas sosial adalah ruang di sekitar Rencana Kegiatan Pertambangan Tanah Urug CV.
Surya Darma yang merupakan tempat berlangsungnya berbagai interaksi sosial yang
mengandung norma dan nilai tertentu yang sudah mapan, sesuai dengan proses dinamika
suatu kelompok yang diperkirakan akan terkena dampak akibat rencana kegiatan tersebut.
Sebagai batas sosial dalam Rencana Kegiatan Pertambangan Tanah Urug meliputi
masyarakat yang berada di sekitar lokasi tapak proyek yang termasuk dalam wilayah Dusun
Setro, Desa Kulur dan Dusun Girigondo, Desa Kaligintung, Kecamatan Temon, Kabupaten
Kulon Progo.

d. Batas Administrasi
Batas administrasi adalah ruang di mana masyarakat dapat secara leluasa melakukan
kegiatan sosial ekonomi dan sosial budaya sesuai peraturan perundangan yang berlaku di
daerah tersebut. Batas administratif dalam studi ini meliputi Dusun Setro, Desa Kulur dan
Dusun Girigondo, Desa Kaligintung, Kecamatan Temon, Kabupaten Kulon Progo.

2.7.1 Kegiatan Lain yang Ada di Sekitar Lokasi Rencana Kegiatan


Pada areal sekitar lokasi Rencana Kegiatan Pertambangan Tanah Urug CV. Surya
Darma adalah :
1. IUP an. Suradal
2. IUP Tunggul Jaya

2..8 Rona Awal Lingkungan Hidup


2.8.1 Komponen Geo-Fisik Kimia
2.8.1.1 Iklim
Iklim adalah rata-rata dan variasi dari unsur keadaan atmosfer atau cuaca seperti
curah hujan, temperatur, tekanan, kelembaban, penguapan, angin, penyinaran matahari
selama periode tertentu. Data klimatologi berdasarkan penelitian-penelitian sebelumnya di
Kabupaten Kulon Progo dapat menggambarkan dan mewakili kondisi di lokasi Izin Usaha
Rencana Kegiatan Pertambangan Tanah Urug CV.Surya Darma.
Keadaan iklim Kabupaten Kulon Progo termasuk iklim tropis dengan musim hujan
dan kemarau silih berganti sepanjang tahun, temperatur udara rata-rata 28–30 derajat
Celsius dengan kecepatan angin rata-rata sekitar 153 milimeter setiap bulannya. Selain

2018 46
UKL UPL – CV.Surya Darma

dipengaruhi oleh musim, curah hujan disuatu tempat juga dipengaruhi oleh keadaan iklim,
perputaran/pertemuan arus udara dan keadaan geografis.

2.8.1.2 Curah Hujan dan Hari Hujan


Data iklim dan curah hujan diambil dari Stasiun Meteorologi dan Geofisika
Kabupaten Kulon Progo, Kecamatan Temon yang dianggap dapat mewakili lokasi Izin Usaha
penambangan tanah urug CV.Surya Darma. Data terakhir diambil pada tahun 2018 dapat
disajikan dalam tabel di bawah.
Tabel 2.19
Data Curah Hujan Kecamatan Temon
2013 2014 2015 2016 2017 Rata - Rata
Bulan Curah Curah Curah Curah Curah Curah Hujan
Hari Hujan Hari Hujan Hari Hujan Hari Hujan Hari Hujan Hari Hujan
Hujan (mm) Hujan (mm) Hujan (mm) Hujan (mm) Hujan (mm) (mm)
Januari 303 13 486 27 227 12 417 23 157 13 318 18
Februari 108 13 281 10 233 16 214 15 419 16 251 14
Maret 285 15 154 11 195 10 457 23 190 21 256 16
April 103 8 30 9 194 16 528 26 160 18 203 15
Mei 0 0 36 5 32 9 88 7 50 8 41 6
Juni 0 0 154 13 79 8 0 1 345 9 116 6
Juli 0 1 126 6 269 13 0 1 54 9 90 6
Agustus 0 0 3 3 12 1 1 1 65 8 16 3
September 0 0 0 0 0 0 0 0 416 18 83 4
Oktober 0 0 1 6 45 5 0 0 452 22 100 7
November 87 15 98 18 408 15 121 6 639 19 271 15
Desember 314 15 0 19 544 21 550 27 327 10 347 18
Jumlah 100 7 114 11 187 11 198 11 273 14 174 11

Sumber : Kabupaten Kulon Progo Dalam Angka, 2018

` Sumber : Kabupaten Kulon Progo Dalam Angka, 2018


Gambar 2.23
Grafik Curah Hujan dan Hari Hujan Kecamatan Temon
Proses penggantian panas dan uap air antara bumi dan atmosfir dalam jangka waktu
yang lama menghasilkan suatu keadaan, bernama iklim. Iklim merupakan suatu kumpulan
dari kondisi atmosfir yang meliputi panas, kelembaban dan gerakan udara. Iklim di kawasan
penyelidikan eksplorasi tambang tersebut umumnya hampir sama dengan daerah-daerah lain
yang beriklim tropis.

2018 47
UKL UPL – CV.Surya Darma

2.8.1.3 Suhu dan Kelembaban Udara


Kabupaten Kulon Progo beriklim tropis yang dipengaruhi oleh musim kemarau
dan musim hujan. Menurut catatan Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika,
Stasiun Geofisika Kelas I Kulon Progo, suhu udara rata-rata di Kabupaten Kulon Progo
tahun 2016 menunjukkan angka 26,30 C lebih tinggi dibandingkan rata-rata suhu udara
pada tahun 2015 yang tercatat sebesar 26,080 C, dengan suhu minimum 21,20 C
dan suhu maksimum 32,70 C. Sedangkan kelembaban udara tercatat antara 42,0 % –
100,0 %, tekanan udara antara 1.010.1 mb - 1.019,9 mb, dengan arah angin Barat Daya
dan kecepatan angin antara 0,2 knot sampai dengan 15,0 knot.

2.9 Topografi
Topografi merupakan suatu pembahasan mengenai posisi suatu bagian dan secara
umun menunjuk pada koordinat secara horizontal seperti garis lintang dan garis bujur, dan
secara vertikal yaitu ketinggian. Topografi Desa Kaligintung yang berada di Kabupaten
Temon terletak di Pegununungan dengan elevasi ketingian berkisar 200 mdpl – 50 mdpl.
Keadaan topografi lokasi rencana kegiatan usaha Penambangan Tanah Urug CV.Surya
Darma tergolong miring sampai terjal dan topografi berupa lereng bergelombang tinggi
dengan variasi beda tinggi 125 - 75 meter. Secara morfologi Kabupaten Temon merupakan
dataran tinggi.

2.10 Tanah
Kesuburan tanah adalah kemampuan suatu tanah untuk menghasilkan produk
tanaman yang diinginkan, pada lingkungan tempat tanah itu berada. Produk tanaman berupa
: Cabe rawit, Pepaya, Kelapa, Mangga, Ketela pohon, Pisang, Jagung, Jati dan Sengon.
Berdasarkan pengamatan dilapangan, diketahui jenis tanah di lokasi rencana
penambangan tanah urug CV.Surya Darma relatif seragam, yaitu Latosol berwarna merah,
coklat, merah kecoklatan kuning, abu-abu, dan hitam, dengan ciri-ciri sarang sampai
mantap, agak dalam, sedikit berbatu dan berhumus dengan kondisi kering. Tanah latosol
kering memiliki tingkat kesuburan yang rendah, di cirikan berwarna merah dan kering.

2.11 Geologi Regional


a. Fisiografi dan Morfologi
Menurut Van Bemmelen (1949, hal. 596), Pegunungan Kulon dilukiskan sebagai dome
besar dengan bagian puncak datar dan sayap-sayap curam, dikenal sebagai “Oblong
Dome”. Dome ini mempunyai arah utara timur laut – selatan barat daya, dan diameter
pendek 15-20 Km, dengan arah barat laut-timur tenggara. Gambar Sketsa Fisografi Jawa
(Van Bemmmelen, 1949) dan Citraan Landsat (SRTM NASA, 2004) Di bagian utara dan timur,
komplek pegunungan ini dibatasi oleh lembah Progo, dibagian selatan dan barat dibatasi

2018 48
UKL UPL – CV.Surya Darma

oleh dataran pantai Jawa Tengah. Sedangkan di bagian barat laut pegunungan ini
berhubungan dengan deretan Pegunungan Serayu.
Inti dari dome ini terdiri dari 3 gunung api Andesit tua yang sekarang telah tererosi
cukup dalam, sehingga dibeberapa bagian bekas dapur magmanya telah tersingkap. Gunung
Gajah yang terletak di bagian tengah dome tersebut, merupakan gunung api tertua yang
menghasilkan Andesit hiperstein augit basaltic. Gunung api yang kemudian terbentuk
yaitu gunung api Ijo yang terletak di bagian selatan. Kegiatan gunung api Ijo
ini menghasilkan Andesit piroksen basaltic, kemudian Andesit augit hornblende,
sedang pada tahap terakhir adalah intrusi Dasit pada bagian inti. Setelah kegiatan gunung
Gajah berhenti dan mengalami denudasi, di bagian utara mulai terbentuk gunung
Menoreh, yang merupakan gunung terakhir pada komplek pegunungan Kulon Progo.
Kegiatan gunung Menoreh mula-mula menghasilkan Andesit augit hornblen, kemudian
dihasilkan Dasit dan yang terakhir yaitu Andesit. Dome Kulon Progo ini mempunyai puncak
yang datar. Bagian puncak yang datar ini dikenal sebagai “Jonggrangan Platoe“ yang
tertutup oleh batugamping koral dan napal dengan memberikan kenampakan topografi
“karst“. Topografi ini dijumpai di sekitar desa Jonggrangan, sehingga litologi di daerah
tersebut dikenal sebagai Formasi Jonggrangan. Pannekoek (1939), vide (Van Bammelen,
1949, hal 601) mengatakan bahwa sisi utara dari Pegunungan Kulon Progo tersebut
telah terpotong oleh gawir-gawir sehingga dibagian ini banyak yang hancur, yang
akhirnya tertimbun di bawah alluvial Magelang.

b. Stratigrafi Regional
Daerah penelitian yang merupakan bagian sebelah timur dari Pegunungan
Serayu Selatan, secara stratigrafis termasuk ke dalam stratigrafis Pegunungan Kulon Progo.
Unit stratigrafis yang paling tua di daerah Pegunungan Kulon Progo dikenal dengan Formasi
nanggula, kemudian secara tidak selaras diatasnya diendapkan batuan-batuan dari
Formasi Jonggaran dan Formasi Sentolo, yang menurut Van Bemmmelen (1949,
hal.598), kedua formasi terakhir ini mempunyai umur yang sama, keduanya
hanya berbeda faises.
1. Formasi Nanggulan
Formasi Nanggulan merupakan formasi yang paling tua di daerah pegunungan Kulon
Progo. Singkapan batuan batuan penyusun dari Formasi Naggulan dijumpai di
sekitar desa Nanggulan, yang merupakn kaki sebelah timur dari Pegunungan Kulon
Progo.
Penyusun batuan dari formasi ini menurut Wartono Raharjo dkk (1977) terdiri dari
Batupasir dengan sisipan Lignit, Napal pasiran, Batulempung dengan konkresi Limonit,
sisipan Napa dan Batugamping, Batupasir dan Tuf serta kaya akan fosil foraminifera dan
Moluska. Diperkirakan ketebalan formasi ini adalah 30 meter. Marks (1957, hal.101)
menyebutkan bahwa berdasarkan beberapa studi yang dilakukan olh Martin (1915 dan 31

2018 49
UKL UPL – CV.Surya Darma

), Douville (1912), Oppernorth & Gerth (1928), maka formasi Nanggulan ini dibagai
menjadi 3 bagian secara strtigrafis dari bawah ke atas adalah sebagai berikut :
a) Anggota (“ Axinea Berds”),
Merupakan bagian yang paling bawah dari formasi Nanggulan. Ini terdiri dari
Batupasir dengan interkalasi Lignit, kemudian tertutup oleh batupasir yang banyak
mengandung fosil Pelcypoda, dengan Axinea dunkeri Boetgetter yang dominan. Ketebalan
anggota Axinea ini mencapai 40 m.
b) Anggota Djogjakartae (‘Djokjakarta”).
Batuan penyususn dari bagian ini adalah Napal pasiran, Batuan dan Lempung
dengan banyak konkresi yang bersifat gampingan. Anggota Djokjakartae ini kaya
akan Foraminifera besar dan Gastropoda. Fosil yang khas adalah Nummulites
djokjakartae MARTIN, bagian ini mempunyai ketenalan sekitar 60 m. Anggota Discocyclina
(“Discocylina Beds”), Batuan penyususn dari bagian ini adalah Napal pasiran, Batupasir
arkose sebagi sisipan yang semakin ke atas sering dijumpai. Discocyciina omphalus,
merupakan fosil penciri dari bagian ini. Ketebalan dari anggota ini mencapai 200 m.
Berdasarkan pada studi fosil yang diketemukan, Formasi Nanggulan mempunyai kisaran umur
antara Eosen Tengah sampai Oligosen Atas (Hartono, 1969, vide Wartono Raharjo dkk, 1977).
2. Formasi Andesit Tua
Batuan penyusun dari formasi ini terdiri atas Breksi andesit, Tuf, Tuf
Tapili, Aglomerat dan sisipan aliran lava andesit. Lava, terutama terdiri dari
Andesit hiperstein dan Andesit augit hornblende (Wartono Raharjo dkk, 1977). Formasi
Andesit Tua ini dengan ketebalan mencapai 500 meter mempunyai kedudukan
yang tidak selaras di atas formasi Nanggulan. Batuan penyusun formasi ini
berasal dari kegiatan vulaknisme di daerah tersebut, yaitu dari beberapa gunung
api tua di daerah Pegunungan Kulon Progo yang oleh Van Bemmelen (1949) disebut sebagai
Gunung Api Andesit Tua. Gunung api yang dimaksud adalah Gunung Gajah, di bagian tengah
pegunungan, Gunung Ijo dibagian selatan, serta Gunung Menoreh di bagian utara
Pegunungan Kulon Progo. Aktivitas dari Gunung Gajah di bagian tengah mengahsilkan
aliran-aliran lava dan breksi dari andesit piroksen basaltic. Aktivitas ini kemudian diikuti
Gunung Ijo di bagian selatan Pegunungan Kulon Progo, yang menghasilkan Andesit piroksen
basaltic, kemudian Andesit augit hornblende dan kegiatan paling akhir adalah intrusi
Dasit. Setelah denudasi yang kuat, sedikit anggota dari Gunung Gajah telah tersingkap,
di bagian utara, Gunung Menoreh ini menghasilkan batuan breksi Andesit
augithornblende, yang disusul oleh intrusi Dasit dan Trakhiandesit. Purnamaningsih (1974,
vide warttono rahardjo, dkk, 1977) menyebutkan telah menemukan kepingan Tuff napalan
yang merupakan fragmen Breksi. Kepingan Tuff napalan ini merupakan hasil dari rombakan
lapisan yang lebih tua, dijumpai di kaki gunun Mujil. Dari hasil penelitian, kepingan
Tuff itu merupakan fosil Foraminifera plantonik yang dikenal sebagai Globigerina
ciperoensis bolli, Globigerina geguaensis weinzrel; dan applin serta Globigerina

2018 50
UKL UPL – CV.Surya Darma

praebulloides blow. Fosil-fosil ini menunjukkan umur Oligosen atas. Formasi Andesit Tua
secara stratrigrafis berada di bawah Formasi Sentolo. Harsono Pringgoprawiro (1968,
hal.8) dan Darwin Kadar (1975, hal.2) menyimpulkan bahwa umur Formasi Sentolo
berdasarkan penelitian terhadap Foraminifera plantonik adalah berkisar antara Awal
Meiosen sampai Pliosen. Formasi Nanggulan, yang terletak di bawah Formasi Andesit
Tua mempunyai kisaran umur Eosen Tengah hingga Oligosen Atas (hartono, 1969, vide
Wartono Rahardjo, dkk, 1977). Jika kisaran umur itu dipakai, maka Formasi Andesit Tua
diperkirakan berumur Oligosen Atas sampai Meiosen Bawah. Menurut Purbaningsih
(1974, vide wartono Rahardjo, dkk, 1977) umur Formasi Tua ini adalah Oligosen.
3. Formasi Jonggrangan
Litologi dari Formasi Jonggrangan ini tersingkap baik di sekitar desa
Jonggrangan, suatu desa yang ketinggiannya di atas 700 meter dari muka air laut dan
disebut sebagai Plato Jonggrangan. Bagian bawah dari formasi ini terdiri dari
Konglomerat yang ditumpangi oleh Napal tufan dan Batupasir gampingan dengan sisipan
Lignit. Batuan ini semakin ke atas berubah menjadi Batugamping koral (Wartono rahardjo,
dkk, 1977) Formasi Jonggrangan ini terletak secara tidak selaras di atas Formasi Andesit
Tua. Ketebalan dari Formasi Jonggrangan ini mencapai sekitar 250 meter (van Bemmelen,
1949, hal.598). koolhoven (vide van Bemmelen, 1949, hal.598) menyebutkan
bahwa formasi Jonggrangan dan Formasi Sentolo keduanya merupakan Formasi Kulon
Progo (“Westopo Beds”) ini diduga berumur Miosen Tengah.
4. Formasi Sentolo
Litologi penyusun Formasi Sentolo ini di bagian bawah, terdiri dari Aglomerat dan
Napal, semakin ke atas berubah menjadi Batugamping berlapis dengan fasies neritik.
Batugamping koral dijumpai secara lokal, menunjukkan umur yang sama dengan formasi
Jonggrangan, tetapi di beberapa tempat umur Formasi Sentolo adalah lebih muda (Harsono
Pringgoprawiro, 1968, hal.9). Berdasarkan penelitian fosil Foraminifera yang dilakukan
Darwin kadar (1975) dijumpai beberapa spesies yang khas, seperti : Globigerina insueta
CUSHMAN & STAINFORTH, dijumpai pada bagian bawah dari Formasi Sentolo. Fosil-
fosil tersebut menurut Darwin Kadar (1975, vide Wartono Rahardjo, dkk, 1977)
mewakili zona N8 (Blow, 1969) atau berumur Miosen bawah. Menurut Harsono
Pringgoprawiro (1968) umur Formasi Sentolo ini berdasarkan penelitian terhadap fosil
Foraminifera Plantonik, adalh berkisar antara Miosen Awal sampai Pliosen (zona N7 hingga
N21). Formasi Sentolo ini mempunyai ketebalan sekitar 950 meter ( wartono rahardjo,
dkk, 1977).

c. Struktur Geologi Regional


Menurut Sujanto dan Ruskamil (1975) daerah Kulon Progo merupakan tinggian yang
dibatasi oleh tinggian dan rendahan Kebumen di bagian barat dan Yogyakarta di bagian
timur, yang didasarkan pada pembagian tektofisiografi wilayah Jawa Tengah bagian selatan.

2018 51
UKL UPL – CV.Surya Darma

Yang mencirikan tinggian Kulon Progo yaitu banyaknya gunung api purba yang timbul dan
tumbuh di atas batuan paleogen, dan ditutupi oleh batuan karbonat dan napal yang berumur
neogen.
Dalam stratigrafi regional mengenai daerah fieldtrip, dibahas umur batuan
berdasarkan batuan penyusunnya, untuk itu perlu diketahui sistem umur batuan penyusun
tersebut. Sistem tersebut antara lain :
1. Sistem eosen
Batuan yang menyusun sistem ini adalah batu pasir, lempung, napal, napal pasiran,
batu gamping, serta banyak kandungan fosil foraminifera maupun moluska. Sistem eosen ini
disebut “Nanggulan group”. Tipe dari sistem ini misalnya di desa Kalisongo, Nanggulan Kulon
Progo, yang secara keseluruhannya tebalnya mencapai 300 m. Tipe ini dibagi lagi menjadi
empat yaitu “Yogyakarta beds”, “Discoclyina”, “Axiena Beds” dan Napal Globirena, yang
masing - masing sistem ini tersusun oleh batu pasir, napal, napal pasiran, lignit dan lempung.
Di sebelah timur ”Nanggulan group” ini berkembang facies gamping yang kemudian dikenal
sebagai gamping eosen yang mengandung fosil foraminifera, colenterata, dan moluska
2. Sistem oligosen – miosen
Sistem oligosen – miosen terjadi ketika kegiatan vulkanisme yang memuncak dari
Gunung Menoreh, Gunung Gadjah, dan Gunung Ijo yang berupa letusan dan dikeluarkannya
material – material piroklastik dari kecil sampai balok yang berdiameter lebih dari 2 meter.
Kemudian material ini disebut formasi andesit tua, karena material vulkanik tersebut
bersifat andesitik, dan terbentuk sebagai lava andesit dan tuff andesit. Sedang pada sistem
eosen, diendapkan pada lingkungan laut dekat pantai yang kemudian mengalami
pengangkatan dan perlipatan yang dilanjutkan dengan penyusutan air laut. Bila dari hal
tersebut, maka sistem oligosen – miosen dengan formasi andesit tuanya tidak selaras dengan
sistem eosen yang ada dibawahnya. Diperkirakan ketebalan istem ini 600 m. Formasi andesit
tua ini membentuk daerah perbukitan dengan puncak – puncak miring.
3. Sistem miosen
Setelah pengendapan formasi andesit tua daerah ini mengalami penggenangan air
laut, sehingga formasi ini ditutupi oleh formasi yang lebih muda secara tidak selaras. Fase
pengendapan ini berkembang dengan batuan penyusunnya terdiri dari batu gamping reef,
napal, tuff breksi, batu pasir, batu gamping globirena dan lignit yang kemudian disebut
formasi jonggrangan, selain itu juga berkembang formasi sentolo yang formasinya terdiri
dari batu gamping, napal dan batu gamping konglomeratan. Formasi Sentolo sering dijumpai
kedudukannya diatas formasi Jonggrangan. Formasi Jonggrangan dan formasi Sentolo sama
– sama banyak mengandung fosil foraminifera yang beumur burdigalian – miosen. Formasi –
formasi tersebut memilik ipersebaran yang luas dan pada umumnya membentuk daerah
perbukitan dengan puncak yang relative bulat. Diakhir kala pleistosen daerah ini mengalami
pengangkatan dan pada kuarter terbentuk endapan fluviatil dan vulkanik dimana

2018 52
UKL UPL – CV.Surya Darma

pembentukan tersebut berlangsung terus – menerus hingga sekarang yang letaknya tidak
selaras diatas formasi yang terbentuk sebelumnya.

Berdasarkan system umur yang ditentukan oleh penyusun batuan stratigrafi regional
menurut Wartono Rahardjo dkk(1977), Wirahadikusumah (1989), dan Mac Donald dan
partners (1984), daerah penelitian dapat dibagi menjadi 4 formasi, yaitu :
a. Formasi Nanggulan
b. Formasi Andesit Tua
c. Formasi Jonggrangan
d. Formasi Sentolo

2.12. Komponen Biologi


2.12.1. Flora
Lokasi kegiatan usaha Penambangan Tanah Urug CV.Surya Darma merupakan
perkebunan dan pertanian warga, sehingga jenis tanaman yang di temukan termasuk
tanaman budidaya yang umumnya ditanam di kebun atau pekarangan di perkampungan
warga. Jenis tanaman yang umum ditemukan di kebun atau pekarangan dapat dilihat pada
Tabel berikut.
Tabel 2.20
Jenis Tanaman Pekarangan di Wilayah Studi
No Nama Latin Nama Lokal Fungsi
1 Capsicumpfrutescens Cabe rawit Sayur
2 Carica papaya Pepaya Buah
3 Coccos nucifera Kelapa buah
4 Mangifera indica Mangga Buah
5 Manihot esculenta Ketela pohon Pangan
6 Musa paradisiaca Pisang Buah
7 Zea mays Jagung Buah
8 Tectona grandis l Jati Industri
9 Albizzia falcataria Sengon Industri

2.12.2. Fauna
Jenis-jenis fauna yang terdapat di wilayah kegiatan diamati langsung di lapangan
melalui pengenalan suara, pengenalan jejak kaki, pertemuan langsung dan wawancara.
Jenis-jenis fauna yang terdapat di wilayah studi antara lain burung, mamalia, reptil dan
amphibia.
Tabel 2.21
Jenis Fauna di Wilayah Studi
Nama Latin Nama Lokal Kelimpahan
Mamalia:
Callosciurus notatus Bajing kelapa Sedikit
Aves:
Loncxhura malacca Pipit Banyak

2018 53
UKL UPL – CV.Surya Darma

Nama Latin Nama Lokal Kelimpahan


Paser montana Burung gereja Banyak
Reptil:
Hemidactylus sp. Cicak Banyak
Gecko gecko Toke Sedikit
Amfibia:
Bufo melanotictus Katak buduk Banyak

2.12.3 Komponen Sosial-Ekonomi


2.12.3.1 Demografi
Berdasarkan pada laporan Kecamatan Temon dalam Angka Tahun 2017, jumlah
penduduk di Desa Kaligintung sebanyak 1.762 jiwa, dengan jumlah perempuan lebih banyak
dibandingkan dengan jumlah laki-laki.

Tabel 2.22
Jumlah Penduduk Kecamatan Temon 2017
Penduduk
No Desa
Laki - Laki Perempuan Total
1 Jangkaran 991 970 1.961
2 Sindutan 1.069 1.141 2.210
3 Palihan 1.229 1.239 2.468
4 Glagah 1.538 1.506 3.044
5 Kalidengen 732 691 1.423
6 Plumbon 1.235 1.234 2.469
7 Kedundang 1.160 1.230 2.390
8 Demen 719 723 1.442
9 Kulur 1.393 1.493 2.886
10 Kaligintung 863 899 1.762
11 Temon Wetan 783 797 1.580
12 Temon Kulon 867 899 1.766
13 Kebon Rejo 696 718 1.414
14 Janten 645 652 1.297
15 Karangwuluh 516 556 1.072
Jumlah 14.436 14.748 29.184
Sumber : Kecamatan Temon dalam Angka Tahun 2018

2018 54
UKL UPL – CV.Surya Darma

Gambar 2.24
Grafik Penduduk Kecamatan Temon Menurut Jenis Kelamin

2.12.3.2 Mata Pencaharian


Secara umum, Desa Kaligintung terdiri dari lereng pegunungan, dimana lereng
tersebut memiliki potensi pertanian yang cukup besar. Dibidang ini, pertanian tidak
didominasi oleh salah satu jenis tanaman pertanian semata, tetapi sangat bervariataif
tergantung kebutuhan pertanian. Namun demikian, jumlah produksi tanaman padi masih
menjadi tanaman yang cukup banyak diminati. Hal ini dikarenakan, tanaman padi masih
merupakan tanaman sebagai sumber makanan pokok. Selain itu, masalah irigasi atau
pengairan tidak menjadi masalah di Desa Kaligintung meski pada beberapa tempat dalam
jumlah kecil di Kabupaten Temon masih bergantung pada pengairan tadah hujan.
Tabel 2.23
Mata Pencaharian Penduduk Kecamatan Temon 2017
Desa Ibu Rumah Tangga Pelajar/ Mahasiswa Pensiunan Belum Bekerja ASN TNI POLRI Pejabat Negara Buruh Pertanian
Jangkaran 200 230 22 71 26 24 14 0 10 406
Sindutan 167 262 34 88 41 21 10 0 21 558
Palihan 243 311 42 76 46 11 8 0 31 582
Glagah 127 324 55 96 72 13 23 1 7 941
Kalidengen 166 179 27 57 20 3 5 0 25 271
Plumbon 167 271 54 72 61 6 12 0 25 586
Kedundang 273 250 54 87 63 6 5 0 69 424
Demen 165 163 22 62 22 5 15 0 50 270
Kulur 301 313 80 91 43 7 5 0 187 470
Kaligintung 102 193 44 102 41 4 9 0 18 493
Temon Wetan 136 173 40 58 40 3 9 0 17 374
Temon Kulon 170 249 60 74 34 3 8 0 23 303
Kebon Rejo 271 164 46 61 36 10 5 0 9 182
Janten 116 140 20 52 27 1 1 0 7 346
Karangwuluh 119 125 23 42 16 2 2 0 6 193
TOTAL 2.723 3.347 623 1.089 588 119 131 1 505 6.399

2018 55
UKL UPL – CV.Surya Darma

Desa Karyawan BUMN/BUMD Karyawan Swasta Wiraswasta Tenaga Medis Pekerjaan Lainnya
Jangkaran 2 132 358 3 21
Sindutan 7 140 357 3 15
Palihan 7 188 345 6 16
Glagah 6 242 444 16 19
Kalidengen 1 167 174 6 18
Plumbon 4 252 411 5 17
Kedundang 6 209 384 8 12
Demen 4 151 184 2 18
Kulur 6 269 482 8 23
Kaligintung 5 123 241 6 9
Temon Wetan 2 150 255 0 12
Temon Kulon 5 207 283 7 17
Kebon Rejo 4 142 196 5 13
Janten 0 98 191 1 8
Karangwuluh 8 94 194 1 9
TOTAL 67 2.564 4.499 77 227

Gambar 2.25
Grafik Penduduk Kecamatan Temon Menurut Mata Pencaharian

2.12.4 Kesempatan Kerja dan Berusaha


Dengan adanya kegiatan usaha penambangan tanah urug CV.Surya Darma yang akan
beroperasi di Desa Kaligintung, Kecamatan Temon, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa
Yogyakarta maka kesempatan kerja baru bagi penduduk angkatan produktif akan terbuka
lebar, seperti kegiatan pengadaan bibit, penanaman, serta pemeliharaan tanaman yang
akan memerlukan banyak tenaga kerja harian. Semakin banyak orang bekerja maka peluang
berusaha akan menjadi lebih besar. Peluang berusaha pada sektor jasa misalnya warung
kelontong untuk kebutuhan sehari-hari, jasa transportasi sangat terbuka bagi masyarakat
sekitar.

2.12.5 Fasilitas Kesehatan


Tahun 2017 jumlah Puskesmas di Kecamatan Temon berjumlah 2 Puskesmas. Jumlah
Puskesmas Pembantu berjumlah 5 Puskesmas. Jumlah Rumah bersalin sebanyak 1 buah yang
berada di Desa Palihan. Terdapat 2 orang dokter. Dengan sarana yang ada diharapkan tingkat

2018 56
UKL UPL – CV.Surya Darma

kesehatan masyarakat Kecamatan Temon khususnya dan masyarakat Desa Kaligintung


umumnya dapat lebih baik pada waktu yang akan datang.
Tabel 2.24
Fasilitas Kesehatan di Kecamatan Temon
NO Desa Rumah Sakit Puskesmas Pustu Poskesdes Rumah Sakit Bersalin
1 Jangkaran 0 0 1 1 0
2 Sindutan 0 0 0 0 0
3 Palihan 0 1 0 0 1
4 Glagah 0 0 1 0 0
5 Kalidengen 1 0 0 0 0
6 Plumbon 0 0 1 0 0
7 Kedundang 0 0 1 0 0
8 Demen 0 0 0 0 0
9 Kulur 0 0 1 1 0
10 Kaligintung 0 0 0 0 0
11 Temon Wetan 0 0 0 1 0
12 Temon Kulon 0 1 0 0 0
13 Kebon Rejo 0 0 0 0 0
14 Janten 0 0 0 0 0
15 Karangwuluh 0 0 0 0 0

Tabel 2.24
Fasilitas Kesehatan di Kecamatan Temon
NO Desa Dokter Praktek Dokter Paramedis Dukun Bayi Tukang Pijat Jasa Sunat
1 Jangkaran 1 1 5 1 4 0
2 Sindutan 0 0 2 0 6 0
3 Palihan 1 0 5 1 5 0
4 Glagah 1 0 6 0 2 0
5 Kalidengen 0 0 4 0 1 0
6 Plumbon 1 0 5 0 1 1
7 Kedundang 1 1 2 0 4 0
8 Demen 0 0 2 1 3 0
9 Kulur 0 0 4 0 1 0
10 Kaligintung 0 0 1 1 2 0
11 Temon Wetan 0 0 1 0 5 0
12 Temon Kulon 1 0 1 0 4 0
13 Kebon Rejo 1 0 1 0 3 0
14 Janten 1 0 2 1 4 0
15 Karangwuluh 0 0 2 0 3 0
Sumber : Kecamatan Temon Dalam Angka 2017

2.13 Komponen Sosial Budaya


2.13.1 Kebudayaan

Budaya merupakan salah satu aspek yang sangat penting dalam perkembangan sosial
di dalam suatu daerah, sehingga budaya harus dilestarikan. Kabupaten Kulon Progo sendiri
memiliki beragam kebudayaan yang sangat kaya dan hingga saat ini masih menjadi sebuah
kebiasaan atau tradisi masyarakatnya. Kesenian daerah merupakan kekayaan budaya yang

2018 57
UKL UPL – CV.Surya Darma

harus dilestarikan. Kecamatan Temon mempunyai perkumpulan kesenian tari sebanyak


10 kelompok, seni musik sebanyak 25 kelompok, seni teater sebanyak 4 kelompok,
dan seni rupa sebanyak 2 kelompok. Jumlah organisasi sosial/LSM/organisasi massa dan
wanita tercatat sebanyak 197 organisasi.

Beberapa kebudayaan di Kabupaten Kulon Progo antara Lain Reog, Jatilan, Ogleg,
Inkling, Angguk, Karawitan, Orkes Melayu, Solawatan, Moncopat Dan Campursari, Ketoprak,
Wayang Orang Dan Pedalangan.

Gambar 2.26
Upacara Jatilan

2.13.2 Pranata Sosial


Sistem kehidupan sehari-hari masyarakat di sekitar areal tidak terlepas dari pranata
sosial yaitu suatu tatanan atau aturan yang dipegang teguh masyarakat untuk menjaga
keutuhan dan kerukunan masyarakat.
Pranata sosial atau kelembagaan kemasyarakatan di wilayah areal yang dicadangkan
pada umumnya dibedakan atas lembaga formal dan lembaga non-formal. Lembaga ini
aktivitasnya terbatas pada aspek yang berhubungan dengan pelaksanaan kebijakan yang
diinstruksikan dari kecamatan. Lembaga non-formal yang ada terdiri dari lembaga agama
dan lembaga adat.

2.13.3 Sarana Prasarana Pendidikan


Tingkat kesejahteraan masyarakat ditentukan oleh pola pikir masyarakat dan hal ini
sangat ditentukan oleh tingkat pendidikan masyarakat yang bersangkutan, untuk
mendapatkan kesejahteraan diperlukan pola pikir yang cerdas dan berpikir jauh kedepan,
sehingga pola pikir ini dapat terbentuk dari sumber daya manusia itu sendiri, dimana
sumberdaya manusia dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain : internal dan eksternal,
faktor internal didapat dari faktor keturunan sedangkan eksternal dari lingkungan dan
sarana dan prasarana.

2018 58
UKL UPL – CV.Surya Darma

Dari uraian diatas KecamatanTemon sudah mencukupi dari faktor eksternalnya yaitu
tersedianya sarana prasarana pendidikan dari tingkat prasekolah (taman kanak-kanak)
sampai Sekolah Menengah Pertama. Pada Kecamatan Temon terdapat 29 buah sarana
pendidikan prasekolah (taman kanak-kanak), 25 buah sekolah dasar, 3 buah SLTP, 1 buah
SLTA dan 4 buah SMK.
Tabel 2.25
Fasilitas Pendidikan di Kecamatan Temon
NO Desa TK SD SLTP SLTA SMK
1 Jangkaran 2 2 0 0 0
2 Sindutan 3 0 0 0 1
3 Palihan 2 2 0 0 0
4 Glagah 3 3 0 0 0
5 Kalidengen 1 1 0 0 1
6 Plumbon 2 2 0 0 0
7 Kedundang 1 2 0 0 0
8 Demen 1 1 0 0 0
9 Kulur 2 2 0 0 0
10 Kaligintung 4 2 0 0 0
11 Temon Wetan 3 1 1 0 1
12 Temon Kulon 2 3 1 1 1
13 Kebon Rejo 1 1 0 0 0
14 Janten 1 2 0 0 0
15 Karangwuluh 1 1 1 0 0
TOTAL 29 25 3 1 4

2.13.4 Agama
Berdasarkan data Monografi Kecamatan Temon, sebagian besar penduduknya
memeluk agama Islam sebanyak 27.528 jiwa, Kristen 1.438 jiwa, Katholik 217 jiwa dan
Hindu 1 jiwa. Sarana peribadatan Masjid sebanyak 48 buah dan Mushola 93 buah, Gereja
Katholik sebanyak 1, Kapel 1 buah dan Gereja Kristen sebanyak 6 buah.

2.14. Komponen Lingkungan Yang Diperkirakan Terkena Dampak


Prakiraan dampak adalah suatu metoda untuk memprediksi besarnya dampak
terhadap lingkungan yang dapat terjadi oleh adanya suatu kegiatan proyek pada suatu
lingkungan dengan kondisi ekosistem tertentu. Pada proses prakiraan dampak ini dipakai
metoda pendekatan secara fisik dan matematik yang disajikan dalam bentuk matriks
prakiraan dampak, seperti terlihat pada Tabel berikut.

2018 59
UKL UPL – CV.Surya Darma

BAB III
DAMPAK LINGKUNGAN YANG DITIMBULKAN SERTA
UPAYA PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP DAN
UPAYA PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP

Perubahan terhadap komponen lingkungan yang terkena dampak Rencana Kegiatan


Pertambangan Tanah Urug akan dikelola sehingga dapat dikembalikan lagi fungsinya sesuai
dengan peruntukannya. Dalam peraturan perundang-undangan mengenai lingkungan hidup
dijelaskan bahwa pengelolaan lingkungan hidup dimaksudkan untuk mencegah,
menanggulangi, meningkatkan kembali kualitas lingkungan hidup yang terkena dampak.
Komponen-komponen lingkungan yang perlu dikelola selama dilaksanakan kegiatan proyek
ini ditentukan berdasarkan hasil prakiraan dampak lingkungan yang akan terjadi.
Sedangkan untuk menilai dan menyempurnakan efektifitas pengelolaan lingkungan
maka dilakukan kegiatan upaya pemantauan lingkungan. Kegiatan pemantauan lingkungan
dilakukan seiring dengan pelaksanaan pengelolaan lingkungan pada tahap persiapan, tahap
konstruksi, tahap operasi, dan tahap pasca operasi kegiatan Usaha Penambangan Tanah Urug
CV.Surya Darma.
Adapun sistematika perumusan dampak lingkungan yang ditimbulkan, upaya
pengelolaan lingkungan hidup dan upaya pemantauan lingkungan hidup untuk setiap tahap
Penambangan Tanah Urug CV.Surya Darma adalah sebagai berikut :
1. Sumber Dampak
2. Jenis Dampak
3. Besaran Dampak
4. Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup :
a) Teknik/Cara Pengelolaan Lingkungan Hidup
b) Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup.
c) Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup.
5. Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup :
a) Teknik/Cara Pemantauan Lingkungan Hidup.
b) Lokasi Pemantauan Lingkungan Hidup
c) Periode Pemantauan Lingkungan Hidup.
6. Institusi Pengelola dan Pemantauan Lingkungan Hidup :
a) Instansi Pelaksana
b) Instansi Pengawas
c) Instansi Penerima Laporan

Sebagai akibat dari pelaksanaan Penambangan Tanah Urug oleh CV.Surya Darma
yang dilaksanakan di wilayah tersebut, CV.Surya Darma memahami betul bahwa akan ada

2018 60
UKL UPL – CV.Surya Darma

dampak positif dan negatif yang ditimbulkan dari adanya penambangan tanah urug
tersebut.

2018 61
UKL UPL – CV.Surya Darma

Tabel 3.1 Matriks Upaya Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan

Institusi Pengelolaan
Identifikasi Dampak Upaya Pengelolaan Lingkungan Upaya Pemantauan Lingkungan
N dan Pemantauan
o Sumber Besaran
Jenis Dampak Upaya Pengelolaan Lokasi Periode Upaya Pemantauan Lokasi Periode
Dampak Dampak
Dampak Negatif
Tahap Pra Konstruksi
1 Sosialisasi & Perubahan Timbulnya  Melaksanakan kegiatan sosialisasi rencana Desa terdekat Minimal 1 kali pada  Observasi, wawancara dan Desa terdekat Minimal 1 kali pada Pelaksana:
perolehan Sikap dan penolakan kegiatan usaha penambangan tanah urug dengan lokasi awal sebelum pengamatan langsung di dengan lokasi awal sebelum CV.Surya Darma
Lahan Persepsi warga kepada pemilik tanah, warga masyarakat usaha pelaksanaan lapangan.dan dokumentasi tambang yaitu Di pelaksanaan
Masyarakat masyarakat sekitar Lokasi kegiatan usaha penambangan penambangan kegiatan usaha foto rona awal di wilayah kegiatan usaha  Pengawasan:
Dusun Setro, Desa
terhadap tanah urug. tanah urug yaitu penambangan tanah kegiatan. penambangan tanah - DLH Kab. Kulon Progo
rencana usaha  Melaksanakan kegiatan sosialisasi rencana rute Di Dusun Setro, urug dilakukan Kulur dan Dusun urug berlangsung.
 Memastikan kegiatan - Instansi Dirjen Minerba
atau kegiatan transportasi pengangkutan dan penjualan Desa Kulur dan sosialisasi berjalan dengan Girigondo, Desa - Dinas PUP ESDM DIY
usaha kegiatan usaha penambangan tanah urug. Dusun Girigondo, baik, sehingga masyarakat Kaligintung - Kepala Dusun Setro
penambangan Desa Kaligintung memperoleh kejelasan Kecamatan - Kepala Desa Kulur
tanah urug Kecamatan tentang segala sesuatu yang Temon Kabupaten - Kepala Desa Kaligintung
sebesar 10%. Temon berhubungan dengan Kulon Progo DIY - Camat Temon
Kabupaten Kulon rencana kegiatan, rencana
Progo DIY jalan angkut, lokasi  Penerima Laporan :
kegiatan, perijinan dll. - DLH Kab. Kulon Progo
- Instansi Dirjen Minerba
- Dinas PUP & ESDM DIY
- Kepala Dusun Setro
- Kepala Desa Kulur
- Kepala Desa Kaligintung
- Camat Temon

Dampak Negatif
Tahap Konstruksi
2 Rekruitmen Perubahan Sikap Timbulnya  Mengumumkan lowongan pekerjaaan secara Dusun Setro, Minimal 1 kali pada  Memastikan informasi Dusun Setro Minimal 1 kali pada  Pelaksana:
tenaga kerja dan Persepsi penolakan terbuka dan transparan. Desa Kulur dan awal sebelum lowongan pekerjaan terbuka Desa Kulur dan awal sebelum CV.Surya Darma
baik tenaga Masyarakat warga  Memprioritaskan penggunaan tenaga kerja Dusun Girigondo, pelaksanaan dan transparan Dusun Girigondo, pelaksanaan
kerja masyarakat lokal terutama masyarakat yang terkena Desa Kaligintung kegiatan usaha  Memastikan informasi Desa Kaligintung kegiatan usaha  Pengawasan :
konstruksi terhadap dampak. Kecamatan penambangan penerimaan tenaga kerja Kecamatan penambangan - DLH Kab. Kulon Progo
dan tenaga rencana usaha  Proses rekrutmen tenaga kerja bekerja sama Temon tanah urug tersampaikan kepada Temon tanah urug - Instansi Dirjen Minerba
kerja operasi atau Rencana dengan perangkat pemerintah kecamatan dan Kabupaten Kulon masyarakat lokal pada Kabupaten Kulon - Dinas PUP & ESDM DIY
Kegiatan perangkat desa. Progo DIY khususnya. Progo DIY - Kepala Dusun Setro
Penambangan  Proses rekruitmen tenaga kerja dilaksanakan  Menyeleksi tenaga kerja - Kepala Dusun Girigondo
Tanah Urug, secara transparan. secara adil & transparan - Kepala Desa Kulur
khususnya  Memastikan Perangkat Desa - Kepala Desa Kaligintung
yang tidak & Kecamatan terlibat dalam - Camat Temon
dapat diterima prosesnya, dan menerima
bekerja laporan tentang hasilnya.  Penerima Laporan :
- DLH Kab. Kulon Progo
- Instansi Dirjen Minerba
- Dinas PUP & ESDM DIY
- Kepala Dusun Setro
- Kepala Dusun Girigondo
- Kepala Desa Kulur
- Kepala Desa Kaligintung
- Camat Temon

3 Mobilisasi Gangguan Terganggunay  Pemberian portal pada pintu masuk lokasi Pintu keluar Selama kegiatan  Memastikan portal pada Pintu Keluar masuk Selama kegiatan  Pelaksana:
Peralatan Lalulintas a aktifitas kegiatan usaha tanah urug masuk lokasi mobilisasi pintu masuk berfungsi lokasi proyek dan mobilisasi CV.Surya Darma
lalulintas  Diperlukan adanya penjaga keluar masuk proyek dan titik berlangsung  Pengecekan penjaga pintu titik rawan berlangsung
keluar masuk pintu tambang dan pengatur lalulintas di pintu rawan masuk dan pengatur lalu kecelakaan  Pengawasan :
lokasi keluar masuk (klebet). kecelakaan lintas bekerja dengan baik - DLH Kab. Kulon Progo
- Instansi Dirjen Minerba

2018 62
UKL UPL – CV.Surya Darma

Institusi Pengelolaan
Identifikasi Dampak Upaya Pengelolaan Lingkungan Upaya Pemantauan Lingkungan
N dan Pemantauan
o Sumber Besaran
Jenis Dampak Upaya Pengelolaan Lokasi Periode Upaya Pemantauan Lokasi Periode
Dampak Dampak
Terjadinya  Pemasangan rambu-rambu lalulintas, dan  Memastikan rambu lalu - Dinas PUP & ESDM DIY
kasus papan lokasi proyek di pintu masuk lokasi. lintas terpasang dengan baik
kecelakaan  Pemberian lampu rotary di pintu masuk.  Memastikan lampu rotary  Penerima Laporan :
lalulintas  Pemberian lampu penerangan di pintu masuk. terpasang dengan baik di - DLH Kab. Kulon Progo
pintu masuk - Instansi Dirjen Minerba
 Memastikan lampu - Dinas PUP & ESDM DIY
penerangan terpasang dan
berfungsi dengan baik.

Kesehatan dan Terjadi  Penggunaan APD di area kerja. Pintu masuk 1 kali sewaktu  Memastikan pekerja Pintu masuk proyek 1 kali sewaktu  Pelaksana:
Keselamatan kecelakaan K3  Merencanakan proses mobilisasi alat berat proyek kegiatan mobilisasi menggunaan APD kegiatan mobilisasi CV.Surya Darma
Tenaga Kerja pada kegiatan pada malam hari. peralatan berat  Memastikan proses mobilisasi peralatan berat
(K3) pemindahan  Penggunaan alat kerja yang aman, dan alat berat pada malam hari  Pengawasan :
peralatan pastikan alat kerja berfungsi dengan baik.  Memastikan segala peralatan - DLH Kab. Kulon Progo
berat dalam kondisi baik. - Instansi Dirjen Minerba
- Dinas PUP & ESDM DIY
- Dinas Kesehatan Kab.
Kulon Progo

 Penerima Laporan :
- DLH Kab. Kulon Progo
- Instansi Dirjen Minerba
- Dinas PUP & ESDM DIY
- Dinas Kesehatan Kab.
Kulon Progo

4 Pembanguna Kesehatan dan Terjadi  Penggunaan APD di area kerja. Sepanjang jalan 1 kali sewaktu  Pengawasan Langsung Sepanjang jalan 1 kali sewaktu  Pelaksana:
n Keselamatan kecelakaan K3  Menggunakan tali pengaman jika bekerja pada akses menuju kegiatan mobilisasi dilapangan terhadap akses menuju kegiatan mobilisasi CV.Surya Darma
Sarana dan Tenaga Kerja pada kegiatan ketinggian lokasi proyek peralatan berat kelengkapan APD dan kondisi lokasi proyek peralatan berat
Prasarana (K3) pemindahan  Pembatasan akses masuk masyarakat dan kerja aman.  Pengawasan :
peralatan pekerja di area pembangunan sarana dan  Adanya pembatasan akses - Instansi Dirjen Minerba
berat sarana. masuk lokasi - Dinas PUP & ESDM DIY
 Penggunaan alat kerja yang aman, dan  Memastikan peralatan kerja - Dinas Kesehatan Kab.
pastikan alat kerja berfungsi dengan baik. berfungsi dengan baik Kulon Progo
 Pembuatan laporan K3 pada
setiap Bulan  Penerima Laporan :
- Instansi Dirjen Minerba
- Dinas PUP & ESDM DIY
- Dinas Kesehatan Kab.
Kulon Progo

Dampak Negatif

Tahap Operasi Produksi


5 Kegiatan Penurunan Terjadi  Kegiatan penyiraman jalan secara berkala Lokasi tapak  Pada musim  Pengukuran debu menggunakan Lokasi tapak Dilakukan setiap 6  Pelaksana:
usaha Kualitas udara Peningkatan  Pemasangan Terpal pada truk bermuatan proyek dan di kemarau dilakukan peralatan high volume meter proyek dan di Bulan sekali selama CV.Surya Darma
penambang- dan jumlah debu  Penanaman tanaman sebagai penyerap emisi sepanjang jalan penyiraman  Kemudian dibandingkan dengan sepanjang jalan kegiatan usaha
an tanah Peningkatan akibat dan penangkap debu secara alami. masuk di Dusun minimal sehari dua baku mutu yang disyaratkan masuk di Dusun penambangan  Pengawasan :
urug. Kebisingan kegiatan usaha  Penanaman Tanaman, sebagai barrier hidup Setro, Desa kali selama pada Pergub Prov DIY No 10 Setro, Desa tanah urug - Instansi Dirjen Minerba
penambangan dan peredam kebisingan Kaligintung, Kec. kegiatan Tahun 2000 tentang baku mutu Kaligintung, Kec. - Dinas PUP & ESDM DIY
tanah urug  Mempertahankan tanaman di sekitar Lokasi Temon, Kab. berlangsung. kualitas udara ambien Temon, Kab. - Dinas Kesehatan Kab.
sekitar wilayah penambangan tanah urug, Kulon Progo, DIY  Penegecekan mesin  Pengukuran kebisingan secara Kulon Progo, DIY Kulon Progo
sebagai peredam suara alami. (service) minimal berkala dengan menggunakan
 Untuk mengurangi kebisingan maka kegiatan sekali dalam alat ukur sound level meter  Penerima Laporan :
pengangkutan material hanya dilakukan pada sebulan. atau sejenisnya - Instansi Dirjen Minerba
jam dan hari kerja. - Dinas PUP & ESDM DIY

2018 63
UKL UPL – CV.Surya Darma

Institusi Pengelolaan
Identifikasi Dampak Upaya Pengelolaan Lingkungan Upaya Pemantauan Lingkungan
N dan Pemantauan
o Sumber Besaran
Jenis Dampak Upaya Pengelolaan Lokasi Periode Upaya Pemantauan Lokasi Periode
Dampak Dampak
- Dinas Kesehatan Kab.
Kulon Progo
Peningkatan  Terjadi  Pembuatan saluran air / drainage dan Settling Lokasi Selama kegiatan  Pengamatan langsung di Lokasi Selama Rencana  Pelaksana:
Laju erosi pengikisan/ero pond penambangan usaha penambangan lapangan terkait arah aliran penambangan Kegiatan CV.Surya Darma
si dilokasi  Proses land clearing dilakukan bertahap tanah urug tanah urug drainage tanah urug Penambangan Tanah
proyek akibat sehingga bisa menahan laju erosi berlangsung  Pengamatan langsung Urug berlangsung  Pengawasan :
land clearing  Saluran air yang dibuat oleh pemrakarsa akan terhadap proses land clearing - Instansi Dirjen Minerba
memperhatikan saluran aliran alami musiman - Dinas PUP & ESDM DIY
yang dapat digunakan juga untuk pengendalian
banjir  Penerima Laporan :
- Instansi Dirjen Minerba
- Dinas PUP & ESDM DIY

Pengurangan Terjadinya Pembuatan jenjang penambangan sesuai Lokasi Selama kegiatan  Pengamatan langsung di Lokasi Selama kegiatan  Pelaksana:
bahaya longsoran dengan studi geoteknik dari penelitian di lokasi penambangan usaha penambangan lapangan terkait longsoran penambangan usaha penambangan CV.Surya Darma
longsor material di tanah urug tanah urug material tanah urug tanah urug
area berlangsung berlangsung  Pengawasan :
penambangan - Instansi Dirjen Minerba
- Dinas PUP & ESDM DIY

 Penerima Laporan :
- Instansi Dirjen Minerba
- Dinas PUP & ESDM DIY

Limbah  Meningkatnya  Pemisahan jenis sampah berdasarkan mudah Lokasi Basecamp Sampah :  Pengamatan langsung pada Lokasi Basecamp Sampah : Pelaksana :
Domestik vector terurai atau tidak. Untuk sampah yang tidak dan office Pengangkutan secara tempat sampah dan office Sampah ditimbun CV.Surya Darma
Padat dan Cair penyakit bisa di pisahkan akan bekerjasama dengan berkala  Pengamatan langsung pada dengan koordinat dan lakukan  Pengawasan :
akibat pengelola sampah untuk dilakukan (2 hari sekali ) oleh Septic tank dan jika sudah sebangai berikut : pengangkutan secara - DLH Kab. Kulon
peningkatan pembuangan ke tempat pembungan akhir pengelola sampah hamper penuh segera berkala oleh Progo
sampah Jumlah limbah padat sebanyak 45 liter/ bulan menghubungi pihak ketiga pengelola sampah - Dinas PUP & ESDM
 Peningkatan  Pembuatan Septic tank untuk mengolah Limbah Cair : untuk segera dilakukan (2 hari sekali ) D.I. Yogyakarta
bakteri colly limbah domestic cair Melakukan penyedotan. - BP3 ESDM Kab. Kulon
pada sumur penyedotan jika Limbah Cair : Progo
masyarakat Septic tank penuh di Melakukan
lakukan oleh pihak penyedotan jika  Penerima Laporan :
ketiga Septic tank penuh di - DLH Kab. Kulon
lakukan oleh pihak Progo
ketiga - Dinas PUP & ESDM
D.I. Yogyakarta
- BP3 ESDM Kab. Kulon
Progo

Peningkatan Pelumas bekas  Segera membersihkan ceceran oli yang Lokasi base Selama kegiatan ada  Memastikan tempat Lokasi TPS B3 Setiap ada keluar  Pelaksana:
Limbah B3 yang dihasilkan tercecer di tanah camp, bengkel aktifitas alat berat penyimpanan sementara oli masuk Limbah B3 CV.Surya Darma
113,5  membuat TPS LB3, yang mana ada aturan lapangan dan dan basecamp dan limbah cair dibuat
liter/bulan teknis pembuatannya sesuai kep ka Bapedal TPS LB3 sesuai rencana  Pengawasan :
yang masih berlaku, termasuk pembuatan  Membudayakan untuk segera - Instansi Dirjen Minerba
bangunan TPS LB3 khususnya untuk oli bekas membersihkan ceceran oli di - Dinas PUP & ESDM DIY
harus ada kemiringan sesuai aturan yang tanah
berlaku.  Memantau logbook /catatan,  Penerima Laporan :
 Mengurus izin penyimpanan sementara B3 di Neraca LB3, manifest. - Instansi Dirjen Minerba
DLH Kab.Kulon Progo - Dinas PUP & ESDM DIY
 MOU dengan dengan pihak ketiga

Gangguan  Terganggunay  Pemberian portal pada pintu masuk lokasi Pintu keluar Selama kegiatan  Memastikan portal pada Pintu keluar Selama kegiatan  Pelaksana:
Lalulitas a aktifitas proyek. masuk lokasi usaha penambangan pintu masuk berfungsi masuk lokasi usaha penambangan CV.Surya Darma
lalulintas proyek dan titik

2018 64
UKL UPL – CV.Surya Darma

Institusi Pengelolaan
Identifikasi Dampak Upaya Pengelolaan Lingkungan Upaya Pemantauan Lingkungan
N dan Pemantauan
o Sumber Besaran
Jenis Dampak Upaya Pengelolaan Lokasi Periode Upaya Pemantauan Lokasi Periode
Dampak Dampak
keluar masuk  Diperlukan adanya penjaga keluar masuk rawan tanah urug  Pengecekan penjaga pintu proyek dan titik tanah urug  Pengawasan :
lokasi pintu di Lokasi Rencana Kegiatan kecelakaan berlangsung masuk dan pengatur lalu rawan kecelakaan berlangsung - DLH Kab. Kulon Progo
 Timbulnya Pertambangan Tanah Urug dan pengatur lintas bekerja dengan baik - Dinas PUP & ESDM DIY
ceceran lalulintas di pintu keluar masuk (klebet 2  Memastikan rambu lalu
material urug orang) 1 orang di tempatkan di pintu keluar lintas terpasang dengan baik
di jalan masuk proyek dan 1 orang di persimpangan  Memastikan lampu rotary  Penerima Laporan :
 Terjadinya jalan. terpasang dengan baik di - DLH Kab. Kulon Progo
kasus  Pemasangan rambu-rambu lalulintas, dan pintu masuk - Dinas PUP & ESDM DIY
kecelakaan papan lokasi proyek di pintu masuk lokasi.  Memastikan lampu
lalulintas  Pemberian lampu rotary di pintu masuk. penerangan terpasang dan
 Pemberian lampu penerangan di pintu berfungsi dengan baik.
masuk.  Memastikan roda truck
 Pembersihan ceceran material di jalan dalam keadaan bersih pada
 Pembersihan material pada roda truck, agar saat melewati jalan angkut.
tidak tercecer saat melewati jalan angkut
 Operasi pegangkutan material tidak
bersamaan dengan jam pergi dan pulang
siswa sekolah dan pegawai kantor
(karyawan)

Penurunan Terjadi  Melakukan perkerasan pada ruas jalan Sepanjang jalur Ketika terjadi  Memastikan dilaksanakannya Pengamatan rutin Ketika terjadi  Pelaksana:
Kondisi Jalan kerusakan tertentu pengangkutan kerusakan jalan perkerasan pada ruas jalan dilakukan setiap kerusakan jalan CV.Surya Darma
jalan  Melakukan pemeriksaan rutin terhadap yang sudah ditentukan bualan sekali
dikarenakan adanya kerusakan jalan dan tanggap apabila  Pemeriksaan dan  Pengawasan :
unit yang ada laporan warga tentang kerusakan jalan penerimaan laporan tentang - DLH Kab. Kulon Progo
melintas di  Segera melakukan perbaikan terhadap jalan kerusakan jalan - Dinas PUP & ESDM DIY
jalan tidak yang rusak  Memastikan tim dari
sesuai dengan  Mencuci roda alat angkut sebelum keluar perusahaan segera  Penerima Laporan :
kelas jalan area proyek melakukan perbaikan jika - DLH Kab. Kulon Progo
 Pemrakarsa memberikan informasi kepada ada kerusakan jalan - Dinas PUP & ESDM DIY
pembeli untuk tidak menggunakan bak  Memastikan tempat
portabel pencucian roda alat angkut
berfungsi dengan baik

Satwa liar Kepindahan  Perawatan unit alat berat, untuk mereduksi Lokasi Dilakukan secara  Mematikan mesin kendaraan Lokasi 1 bulan sekali  Pelaksana:
satwa liar tingkat kebisingan mesin penambangan bertahap sebanyak 2 saat sedang mengantri penambangan selama proyek CV.Surya Darma
dikarenakan  Meminimalisir truk pengangkut mengantri di tanah urug kali  Memastikan unit alat berat tanah urug berlangsung
timbulnya front kerja terawat dengan baik  Pengawasan :
kebisingan - DLH Kab. Kulon Progo
Karena - Dinas PUP & ESDM DIY
beroperasinya
unit alat berat  Penerima Laporan :
- DLH Kab. Kulon Progo
- Dinas PUP & ESDM DIY
Sikap dan Intensitas  Menjalin hubungan yang baik dan terus Dusun Setro, 1 bulan sekali pada  Observasi, wawancara dan Dusun Setro, Desa Selama kegiatan  Pelaksana:
Persepsi tingkat menerus dengan masyarakat sekitar rencana Desa Kulur dan selama kegiatan pengamatan langsung di Kulur dan Desa usaha penambangan CV.Surya Darma
Masyarakat keresahan Rencana Kegiatan Pertambangan Tanah Urug Desa Kaligintung usaha penambangan lapangan. Kaligintung tanah urug
masyarakat  Berpartisipasi dan mendukung kegiatan Kecamatan tanah urug  Dokumentasi foto rona awal Kecamatan berlangsung  Pengawasan :
yang kemasyarakatan setempat, serta Temon di wilayah kegiatan. Temon Kabupaten - DLH Kab. Kulon Progo
ditunjukkan menghormati adat istiadat/kultur/budaya Kabupaten Kulon  Memastikan pengelola dan Kulon Progo DIY, - Instansi Dirjen Minerba
dengan sikap setempat. Progo DIY penggali manual aktif dalam - Dinas PUP & ESDM DIY
negatif  Mekibatkan pengelola dan penggali manual kegiatan operasional.
(demo,protes dalam kegiatan operasional.  Penerima Laporan :
sosial, - DLH Kab. Kulon Progo
meningkatnya - Instansi Dirjen Minerba
aduan - Dinas PUP & ESDM DIY
masyarakat).

2018 65
UKL UPL – CV.Surya Darma

Institusi Pengelolaan
Identifikasi Dampak Upaya Pengelolaan Lingkungan Upaya Pemantauan Lingkungan
N dan Pemantauan
o Sumber Besaran
Jenis Dampak Upaya Pengelolaan Lokasi Periode Upaya Pemantauan Lokasi Periode
Dampak Dampak
Kesehatan dan Terjadi  Penggunaan APD di area kerja. Seluruh Selama kegiatan  Pendataan Kecelakaan K3 Seluruh  Laporan K3 setiap  Pelaksana:
Keselamatan kecelakaan K3  Membuat Standar Operasional Prosedur pada karyawan, di usaha penambangan  Pembuatan laporan K3 pada karyawan,di Lokasi Bulan CV.Surya Darma
Tenaga Kerja pada Rencana setiap pekerjaan teknis. Lokasi Proyek tanah urug setiap Bulan proyek  Pemeriksaan
(K3 Kegiatan  Membuat JSA “Job Savety Analisis” pada jenis berlangsung  Mengumpulkan data sekunder kesehatan pekerja  Pengawasan :
Pertambangan pekerjaan baru, yang bereksiko terjadi dari hasil pemeriksaan melalui MCU Setiap - Instansi Dirjen Minerba
Tanah Urug kecelakaan K3. kesehatan rutin para pekerja satu tahun sekali, - Dinas PUP & ESDM DIY
 Pemeriksaan kesehatan pekerja secara rutin.  Membandingkan hasil selama operasional
pengamatan dengan rencana Rencana Kegiatan  Penerima Laporan :
pengelolaan yang telah Pertambangan - Instansi Dirjen Minerba
direncanakan, kemudian Tanah Urug - Dinas PUP & ESDM DIY
dianalisis secara kualitatif
serta disajikan dalam bentuk
deskripsi

Kesehatan Peningkatan  Pengelolaan dampak peningkatan debu dengan Masyarakat di Penyiraman  Memastikan penyiraman debu Masyarakat di 6 bulan sekali  Pelaksana:
Masyarakat kebisingan dan penyiraman jalan samping kanan dilakukan setiap dilaksanakan sesuai rencana samping kanan dan CV.Surya Darma
penurunan  Pengelolaan penurunan kualitas udara dengan dan kiri jalan kondisi jalan kering  Memastikan perawatan mesin kiri jalan angkut
kualitas udara mereduksi emisi gas buang dengan jalan angkut Perawatan mesin dterlaksana rutin dan sesuai  Pengawasan :
dapat perawatan mesin unit produksi berkala 1 bulan prosedur - Instansi Dirjen Minerba
mempengaruhi  Mematikan mesin truck angkut jika dalam posisi sekali  Memastikan mesin truck - Dinas PUP & ESDM DIY
tingkat mengantri angkut telah dalam keadaan - Dinas Kesehatan
kesehatan  Melakukan penutupan bak pada dumbtruck mati saat mengantri Kab. Kulon Progo
manusia agar material tidak tercecer di sepanjang jalan  Memastikan terpal terpasang
angkut dengan baik  Penerima Laporan :
- Instansi Dirjen Minerba
- Dinas PUP & ESDM DIY
- Dinas Kesehatan
Kab. Kulon Progo

Dampak Negatif

Tahap Pasca Operasi


7 Kegiatan Sikap dan Intensitas  Menjalin hubungan yang baik dan terus Masyarakat 1 bulan sekali pada  Observasi, wawancara dan Masyarakat Dusun Selama kegiatan  Pelaksana:
Pasca Persepsi tingkat menerus dengan masyarakat sekitar kegiatan Dusun Setro, Desa selama kegiatan pengamatan langsung di Setro, Desa Kulur usaha penambangan CV.Surya Darma
penambang Masyarakat keresahan usaha penambangan tanah urug Kulur dan Dusun usaha penambangan lapangan. dan Dusun tanah urug  Pengawasan :
-an tanah masyarakat  Berpartisipasi dan mendukung kegiatan Girigondo, Desa tanah urug  Dokumentasi foto rona awal di Girigondo, Desa berlangsung - DLH Kab. Kulon Progo
urug yang kemasyarakatan setempat, serta Menghormati Kaligintung wilayah kegiatan Kaligintung - Dinas PUP & ESDM DIY
ditunjukkan adat istiadat/kultur/budaya setempat Kecamatan Temon Kecamatan Temon
dengan sikap  Pemrakarsa memfasilitasi pengukuran ulang Kabupaten Kulon Kabupaten Kulon  Penerima Laporan :
kurang baik tanah yang disewa dengan melibatkan instansi Progo DIY Progo DIY - DLH Kab. Kulon Progo
(demo,protes terkait - Dinas PUP & ESDM DIY
sosial,
meningkatnya
aduan
masyarakat).
Demobilisasi Timbulnya Untuk mengurangi kebisingan maka kegiatan Lokasi tapak Setelah kegiatan Memastikan kegiatan Lokasi tapak Setelah kegiatan  Pelaksana:
peralatan debu dan pengangkutan material hanya dilakukan pada proyek dan di usaha penambangan pengangkutan material hanya proyek dan di usaha penambangan CV.Surya Darma
kebisingan jam dan hari kerja. sepanjang jalan tanah urug berakhir dilakukan pada jam dan hari sepanjang jalan tanah urug berakhir  Pengawasan :
dilokasi masuk di Dusun kerja masuk di Dusun - DLH Kab. Kulon Progo
sekitar Setro, Desa Setro, Desa - Dinas PUP & ESDM DIY
kegiatan dan Kaligintung, Kec. Kaligintung, Kec.
sepanjang Temon, Kab. Temon, Kab. Kulon  Penerima Laporan :
jalan yang Kulon Progo, DIY Progo, DIY - DLH Kab. Kulon Progo
dilalui - Dinas PUP & ESDM DIY

2018 66
UKL UPL – CV.Surya Darma

Institusi Pengelolaan
Identifikasi Dampak Upaya Pengelolaan Lingkungan Upaya Pemantauan Lingkungan
N dan Pemantauan
o Sumber Besaran
Jenis Dampak Upaya Pengelolaan Lokasi Periode Upaya Pemantauan Lokasi Periode
Dampak Dampak
8 Rasionalisa Hilangnya Sebanyak 18  Pemberian pesangon sesuai ketentuan berlaku Dusun Setro, Desa 1 bulan sekali,  Memastikan pemberian Dusun Setro, Desa 1 bulan sekali,  Pelaksana:
-si Tenaga Kesempatan Orang pekerja  Pemberian pembekalan kewirausahaan pada Kulur dan Dusun dalam 1 tahun pesangon terlaksana sesuai Kulur dan dalam 1 tahun CV.Surya Darma
Kerja kerja akan karyawan sebelum kegiatan rasionalisasi Girigondo, Desa sebelum kegiatan aturan yan berlaku Dusun Girigondo, sebelum kegiatan
kehilangan tenaga kerja dilakukan. Kaligintung pengakhiran  Kejelasan status karyawan Desa Kaligintung pengakhiran  Pengawasan :
pekerjaan. Kecamatan Temon Rencana Kegiatan kontrak atau tetap, sehingga Kecamatan Temon kegiatan usaha - DLH Kab. Kulon Progo
Kabupaten Kulon Pertambangan tidak terjadi permasalahan Kabupaten Kulon penambangan tanah - Dinas PUP & ESDM DIY
Progo DIY Tanah Urug PHK saat ahir kegiatan Progo DIY urug - Dinas Tenaga Kerja
Kab. Kulon Progo

 Penerima Laporan :
- DLH Kab. Kulon Progo
- Dinas PUP & ESDM DIY
- Dinas Tenaga Kerja
Kab. Kulon Progo

Sikap dan Adanya Pemberian upah dan pesangon sesuai dengan Dusun Setro, Desa 1 kali setelah proses Observasi, wawancara dan Dusun Setro, Desa 1 kali setelah  Pelaksana:
Persepsi penolakan ketentuan yang berlaku Kulur dan Dusun pemutusan pengamatan langsung di Kulur dan proses pemutusan CV.Surya Darma
Masyarakat ketidakpuasan Girigondo, Desa hubungan kerja lapangan. Dusun Girigondo, hubungan kerja
proses PHK Kaligintung Dokumentasi foto rona awal di Desa Kaligintung  Pengawasan :
Kecamatan Temon wilayah kegiatan. Kecamatan Temon - DLH Kab. Kulon Progo
Kabupaten Kabupaten Kulon - Dinas PUP & ESDM DIY
Kulon Progo DIY Progo DIY,  Penerima Laporan :
- DLH Kab. Kulon Progo
- Dinas PUP & ESDM DIY

Dampak Positif

Tahap Konstruksi
2 Rekruitmen Peningkatan Jumlah tenaga  Mengumumkan lowongan pekerjaaan secara Masyarakat Dusun Sekali sebelum  Memastikan informasi Masyarakat Dusun Sekali sebelum  Pelaksana:
tenaga Kesempatan Kerja kerja yang terbuka dan transparan. Setro, Desa Kulur kegiatan kontruksi lowongan pekerjaan terbuka Setro, Desa Kulur kegiatan CV.Surya Darma
kerja baik akan direkrut  Memprioritaskan penggunaan tenaga kerja lokal dan Dusun dan operasional dan transparan dan penerimaan
tenaga baik tenaga terutama masyarakat yang terkena dampak. Girigondo, Desa  Memastikan informasi Dusun Girigondo, tenaga kerja  Pengawasan :
kerja kerja  Proses rekrutmen tenaga kerja bekerja sama Kaligintung penerimaan tenaga kerja Desa Kaligintung kontruksi dan - DLH Kab. Kulon Progo
konstruksi konstruksi dan dengan perangkat kecamatan dan perangkat Kecamatan Temon tersampaikan kepada Kecamatan Temon operasional - Instansi Dirjen Minerba
dan tenaga tenaga kerja desa ; Kabupaten masyarakat lokal pada Kabupaten Kulon - Dinas PUP & ESDM DIY
kerja operasi adalah  Proses rekruitmen tenaga kerja dilaksanakan Kulon Progo khususnya. Progo DIY, - Dinas Tenaga Kerja
operasi 77,78 % tenaga secara transparan. DIY  Menyeleksi tenaga kerja secara Kab. Kulon Progo
kerja lokal,  Nama Pendaftar diumumkan di papan adil & transparan
22,22 % tenaga pengumuman kecamatan dan kelurahan  Memastikan Perangkat Desa &  Penerima Laporan :
luar. sebelum proses seleksi dan setelah Kecamatan terlibat dalam - DLH Kab. Kulon Progo
pengumuman juga dilaksanakan pengumuman prosesnya, dan menerima - Instansi Dirjen Minerba
sehingga masyarakat bisa mengetahui laporan tentang hasilnya. - Dinas PUP & ESDM DIY
- Dinas Tenaga Kerja
Kab. Kulon Progo

2018 67
UKL UPL – CV.Surya Darma

Institusi Pengelolaan
Identifikasi Dampak Upaya Pengelolaan Lingkungan Upaya Pemantauan Lingkungan
N dan Pemantauan
o Sumber Besaran
Jenis Dampak Upaya Pengelolaan Lokasi Periode Upaya Pemantauan Lokasi Periode
Dampak Dampak
4 Pembangun Peningkatan Bertambahnya  Memberi kesempatan warga sekitar untuk Masyarakat Dusun Selama kegiatan  Pengamatan langsung; Masyarakat Dusun Minimal 1 kali pada  Pelaksana:
-an Sarana Peluang peluang membuka usaha untuk seperti membuka Setro, Desa Kulur kontruksi  Inventarisasi serapan bahan Setro, Desa Kulur awal sebelum CV.Surya Darma
dan Berusaha berusaha guna warung makan dan Dusun berlangsung. baku lokal dan Dusun pelaksanaan
Prasarana mendukung  Bahan material diusahakan dari bahan lokal Girigondo, Desa  Inventarisasi warung makan Girigondo, Desa Rencana Kegiatan  Pengawasan :
kegiatan Kaligintung baru Kaligintung Pertambangan - DLH Kab. Kulon Progo
konstruksi Kecamatan Temon . Kecamatan Temon Tanah Urug - Instansi Dirjen Minerba
Kabupaten Kulon Kabupaten Kulon - Dinas PUP & ESDM DIY
Progo DIY Progo DIY
Kec. Kemalang  Penerima Laporan :
Kab. Kulon Progo - DLH Kab. Kulon Progo
DIY - Instansi Dirjen Minerba
- Dinas PUP & ESDM DIY

Sikap Timbulnya  Melakukan penawaran terbuka kepada Masyarakat Dusun Minimal 1 kali pada  Memastikan adanya serapan Masyarakat Dusun Minimal 1 kali pada  Pelaksana:
Perspektif dukungan masyarakat terkait material yang dibutuhkan Setro Desa Kulur awal sebelum material bahan baku dari Setro, Desa Kulur awal sebelum CV.Surya Darma
Masyarakat warga untuk kegiatan pembangunan sarana dan dan Dusun pelaksanaan pengusaha lokal untuk dan Dusun pelaksanaan
masyarakat prasarana. Girigondo, Desa kegiatan kebutuhan pembangunan Girigondo, Desa kegiatan  Pengawasan :
terhadap Kaligintung penambangan tanah sarana dan prasarana. Kaligintung penambangan tanah - DLH Kab. Kulon Progo
rencana Kecamatan Temon urug Kecamatan Temon urug - Instansi Dirjen Minerba
kegiatan Kabupaten Kulon berlangsung Kabupaten Kulon berlangsung - Dinas PUP & ESDM DIY
pembangunan Progo DIY Progo DIY
sarana dan
prasarana  Penerima Laporan :
- DLH Kab. Kulon Progo
- Instansi Dirjen Minerba
- Dinas PUP & ESDM DIY
Dampak Positif
Tahap Operasi Produksi
5 Kegiatan Peluang Bertambahnya Program CSR : Masyarakat Dusun Selama kegiatan  Pengamatan langsung; Masyarakat Dusun Selama kegiatan  Pelaksana:
usaha Berusaha peluang  Memberdayakan masyarakat sekitar dalam Setro, Desa Kulur usaha penambangan  Inventarisasi usaha sektor Setro ,Desa Kulur usaha penambangan CV.Surya Darma
penambang berusaha kegiatan usaha penambangan tanah urug dan Dusun tanah urug informal dan Dusun tanah urug
-an tanah disektor  Menggunakan sumberdaya local untuk Girigondo, Desa berlangsung  Membanding kan hasil Girigondo, Desa berlangsung  Pengawasan :
urug serta informal yang memenuhi kebutuhan harian seperti warung Kaligintung pengamatan langsung terkait Kaligintung - DLH Kab. Kulon Progo
kegiatan di persiapkan makan. Kecamatan Temon jumlah usaha sektor informal Kecamatan Temon - Dinas PUP & ESDM DIY
pengangkut jika Kabupaten Kulon yang ada sebelum dan sesudah Kabupaten Kulon
-an pemrakarsa Progo DIY adanya kegiatan operasional Progo DIY  Penerima Laporan :
sudah tidak - DLH Kab. Kulon Progo
beroperasi - Dinas PUP & ESDM DIY

6 Kegiatan Peningkatan  Banyaknya  Segera melakukan penatagunaan lahan pada Di tapak tambang Selama kegiatan  Pengamatan langsung Di tapak proyek Selama kegiatan  Pelaksana:
Reklamasi jumlah tanaman yang area yang telah selesai dilakukan penambangan yang telah selesai usaha penatagunaan  Inventarisasi jumlah vegetasi yang telah selesai usaha penambangan CV.Surya Darma
dan vegetasi di tanam pada tanah urug dilakukan lahanberlangsung yang sudah ditanam dilakukan tanah urug
Penataan waktu  Penanaman tanaman berupa kelapa dan sengon penambangan penambangan tanah berlangsung  Pengawasan :
Sosial penatagunaan di lokasi bekas proyek yang telah dilakukan tanah urug urug - DLH Kab. Kulon Progo
lahan/reklama penataan - Dinas PUP & ESDM DIY
si
 Penerima Laporan :
- DLH Kab. Kulon Progo
- Dinas PUP & ESDM DIY
Satwa liar Satwa liar  Meminimalisir aktifitas manusia dan mesin di Lokasi reklamasi Bersamaan dengan  Memastikan perawatan Lokasi reklamasi 1 bulan sekali  Pelaksana:
kembali ke area reklamasi. program reklamasi terhadap mesin-mesin yang selama program CV.Surya Darma
habitatnya digunakan reklamasi
Karena  Pengawasan :
terbentuk - DLH Kab. Kulon Progo
ekosistem - Dinas PUP & ESDM DIY
baru di lahan
reklamasi  Penerima Laporan :

2018 68
UKL UPL – CV.Surya Darma

Institusi Pengelolaan
Identifikasi Dampak Upaya Pengelolaan Lingkungan Upaya Pemantauan Lingkungan
N dan Pemantauan
o Sumber Besaran
Jenis Dampak Upaya Pengelolaan Lokasi Periode Upaya Pemantauan Lokasi Periode
Dampak Dampak
- DLH Kab. Kulon Progo
- Dinas PUP & ESDM DIY
Peluang Bertambahnya Program CSR : Masyarakat Dusun Selama kegiatan  Pengamatan langsung; Masyarakat Dusun Selama kegiatan  Pelaksana:
Berusaha peluang  Memprioritaskan program CSR merupakan Setro,Desa Kulur usaha penambangan  Inventarisasi usaha sektor Setro,Desa Kulur usaha penambangan CV.Surya Darma
berusaha program ekonomi kemasyarakatan. dan Dusun tanah urug informal dan Dusun tanah urug
disektor  Melakukan pendampingan dan pembinaan UKM Girigondo, Desa berlangsung  Membanding kan hasil Girigondo, Desa berlangsung  Pengawasan :
informal yang di area sekitar kegiatan. Kaligintung pengamatan langsung terkait Kaligintung - DLH Kab. Kulon Progo
di persiapkan Kecamatan Temon jumlah usaha sektor informal Kecamatan Temon - Dinas PUP & ESDM DIY
jika Kabupaten yang ada sebelum dan sesudah Kabupaten Kulon
pemrakarsa Kulon Progo adanya kegiatan operasional. Progo DIY  Penerima Laporan :
sudah tidak DIY - DLH Kab. Kulon Progo
beroperasi - Dinas PUP & ESDM DIY

Sikap dan Bertambahnya  Memprioritaskan program CSR merupakan Masyarakat Selama kegiatan  Pengamatan langsung; Masyarakat Dusun Dilakukan setiap 3  Pelaksana:
Persepsi Kesejahteraan program ekonomi kemasyarakatan. Dusun Setro, Desa Operasi  Inventarisasi usaha sektor Setro, Desa Kulur bulan sekali CV.Surya Darma
Masyarakat masyarakat  Melakukan pendampingan dan pembinaan UKM Kulur dan Dusun penambangan tanah informal dan Dusun
dan kualitas di area sekitar proyek. Girigondo, Desa urug berlangsung  Membanding kan hasil Girigondo, Desa  Pengawasan :
hidup Kaligintung pengamatan langsung terkait Kaligintung - DLH Kab. Kulon Progo
masyarakat Kecamatan Temon jumlah usaha sektor informal Kecamatan Temon - Instansi Dirjen Minerba
Kabupaten yang ada sebelum dan sesudah Kabupaten Kulon - Dinas PUP & ESDM DIY
Kulon Progo adanya kegiatan operasional Progo DIY
DIY  Penerima Laporan :
- DLH Kab. Kulon Progo
- Instansi Dirjen Minerba
- Dinas PUP & ESDM DIY
Kesehatan Peningkatan Pelaksanaan Program CSR : Masyarakat Selama kegiatan  Mengumpulkan data sekunder Masyarakat Dusun Selama Rencana  Pelaksana:
Masyarakat jumlah  Pengadaan jamban bagi keluarga yang belum Dusun Setro, Desa usaha penambangan dari hasil pelaporan kunjungan Setro, Desa Kulur Kegiatan CV.Surya Darma
keluarga sehat memiliki jamban dan membuang hajat ke Kulur dan Dusun tanah urug penyakit yang ada di fasilitas dan Dusun Pertambangan
sungai. Girigondo, Desa berlangsung pelayanan kesehatan setempat. Girigondo, Desa Tanah Urug  Pengawasan :
 Penyuluhan keluarga sehat yang bekerjasama Kaligintung  Membanding- kan hasil Kaligintung berlangsung - DLH Kab. Kulon Progo
dengan puskesmas setempat. Kecamatan Temon pengamatan dengan rencana Kecamatan Temon - Instansi Dirjen Minerba
 Mendukung program pemerintah terkait Kabupaten pengelolaan yang telah Kabupaten Kulon - Dinas PUP & ESDM DIY
dengan kesehatan masyarakat sekitar lokasi Kulon Progo direncanakan, kemudian Progo DIY - Dinas Kesehatan
penambangan tanah urug seperti program DIY dianalisis secara kualitatif serta Kab. Kulon Progo
bebas jentik nyamuk, penyuluhan keluarga disajikan dalam bentuk
berencana, posyandu, dsb. deskripsi  Penerima Laporan :
 Mengadakan pengobatan gratis yang  Memastikan semua kegiata - DLH Kab. Kulon Progo
bekerjasama dengan puskesmas terdekat. dapat berjalan sesuai dengan - Instansi Dirjen Minerba
 Pelaporan kunjungan penyakit yang ada di rencana - Dinas PUP & ESDM DIY
poliklinik perusahaan ke pelayanan kesehatan - Dinas Kesehatan
setempat. Kab. Kulon Progo

Dampak Positif
Tahap Pasca Operasi
7. Kegiatan Peningkatan Banyaknya  Segera melakukan penatagunaan lahanpada Penatagunaan 1 tahun setelah  Pengamatan langsung Penatagunaan 1 tahun setelah  Pelaksana:
Pasca jumlah tanaman yang lahan yang telah selesai dilakukan lahanpada lahan Rencana Kegiatan  Inventarisasi jumlah vegetasi lahanpada lahan kegiatan CV.Surya Darma
Penambang vegetasi di tanam pada pembongkaran dan penatagunaan lahandi tahun yang telah selesai Pertambangan yang sudah ditanam. yang telah selesai Penambangan
-an Tanah waktu terakhir dilakukan Tanah Urug dilakukan tanah urug berakhir  Pengawasan :
Urug kegiatan pasca  Penanaman tanaman berupa tanaman sengon pembongkaran dan berakhir pembongkaran dan - Instansi Dirjen Minerba
Penambangan dan kelapa di lahan bekas penatagunaan penatagunaan penatagunaan - Dinas PUP & ESDM DIY
Tanah Urug lahandan lahan bekas pembongkaran fasilitas lahandi tahun lahandi tahun
sarana dan prasarana yang telah dilakukan terakhir terakhir  Penerima Laporan :
penataan. - Instansi Dirjen Minerba
- Dinas PUP & ESDM DIY

2018 69
UKL UPL – CV.Surya Darma

Institusi Pengelolaan
Identifikasi Dampak Upaya Pengelolaan Lingkungan Upaya Pemantauan Lingkungan
N dan Pemantauan
o Sumber Besaran
Jenis Dampak Upaya Pengelolaan Lokasi Periode Upaya Pemantauan Lokasi Periode
Dampak Dampak
Satwa Liar Satwa liar  eminimalisir aktifitas manusia dan mesin di Lokasi reklamasi Bersamaan dengan  Pengamatan langsung di Lokasi reklamasi 1 bulan sekali  Pelaksana:
kembali ke area reklamasi tahap pasca penambangan program pasca lapangan selama program CV.Surya Darma
habitatnya tanah urug penambangan pasca
Karena  Pengawasan :
tanah urug penambangan
terbentuk - DLH Kab. Kulon Progo
ekosistem tanah urug
- Dinas PUP & ESDM DIY
baru di lahan berlangsung
reklamasi  Penerima Laporan :
pada tahap - DLH Kab. Kulon Progo
pasca - Dinas PUP & ESDM DIY
penambangan
tanah urug
Peluang Bertambahnya Program CSR : Masyarakat Dusun Selama kegiatan  Pengamatan langsung; Masyarakat Dusun Selama Rencana  Pelaksana:
Berusaha peluang  Memprioritaskan program CSR merupakan Setro,Desa Kulur usaha penambangan  Inventarisasi usaha sektor Setro, Desa Kulur Kegiatan CV.Surya Darma
berusaha program ekonomi kemasyarakatan. dan Dusun tanah urug informal dan Dusun Pertambangan
disektor  Melakukan pendampingan dan pembinaan UKM Girigondo, Desa  Membandingkan hasil Girigondo, Desa  Pengawasan :
berlangsung Tanah Urug
informal yang di area sekitar kegiatan. Kaligintung pengamatan langsung terkait Kaligintung - DLH Kab. Kulon Progo
di persiapkan Kecamatan Temon Kecamatan Temon berlangsung
jumlah usaha sektor informal - Dinas PUP & ESDM DIY
jika Kabupaten yang ada sebelum dan sesudah Kabupaten Kulon
pemrakarsa Kulon Progo adanya kegiatan operasional. Progo DIY  Penerima Laporan :
sudah tidak DIY - DLH Kab. Kulon Progo
beroperasi - Dinas PUP & ESDM DIY

Kesehatan Peningkatan Pelaksanaan Program CSR : Masyarakat Dusun Selama kegiatan  Mengumpulkan data sekunder Masyarakat Dusun Selama kegiatan  Pelaksana:
Masyarakat jumlah  Penyuluhan keluarga sehat yang bekerjasama Setro, Desa Kulur usaha penambangan dari hasil pelaporan kunjungan Setro , Desa Kulur usaha penambangan CV.Surya Darma
keluarga sehat dengan puskesmas setempat. dan Dusun tanah urug penyakit yang ada di fasilitas dan Dusun tanah urug
 Mendukung program pemerintah terkait dengan Girigondo, Desa berlangsung pelayanan kesehatan setempat. Girigondo, Desa berlangsung  Pengawasan :
kesehatan masyarakat sekitar lokasi Kaligintung  Membanding-kan hasil Kaligintung - DLH Kab. Kulon Progo
penambangan tanah urug seperti program bebas Kecamatan Temon pengamatan dengan rencana Kecamatan Temon - Dinas PUP & ESDM DIY
jentik nyamuk, penyuluhan keluarga berencana, Kabupaten pengelolaan yang telah Kabupaten Kulon - Dinas Kesehatan
posyandu, dsb. Kulon Progo direncanakan, kemudian Progo Kab. Kulon Progo
 Pelaporan kunjungan penyakit yang ada di DIY dianalisis secara kualitatif DIY
poliklinik perusahaan ke pelayanan kesehatan serta disajikan dalam bentuk  Penerima Laporan :
setempat deskripsi - DLH Kab. Kulon Progo
 Memastikan semua kegiatan - Dinas PUP & ESDM DIY
berjalan dengan lancar - Dinas Kesehatan
Kab. Kulon Progo

8 Rasionalisasi Peluang Bertambahnya Program CSR : Dusun Setro, Desa Selama Rencana  Pengamatan langsung; Dusun Setro, Desa Dilakukan setiap 3  Pelaksana:
Tenaga Keja Berusaha Kesejahteraan  Memprioritaskan program CSR merupakan Kulur dan Dusun Kegiatan  Inventarisasi usaha sektor Kulur dan Dusun bulan sekali CV.Surya Darma
masyarakat program ekonomi kemasyarakatan. Girigondo, Desa Pertambangan informal Girigondo,  Pengawasan :
dan kualitas  Melakukan pendampingan dan pembinaan UKM Kaligintung Tanah Urug  Membanding kan hasil Desa Kaligintung - DLH Kab. Kulon Progo
hidup di area sekitar proyek. Kecamatan Temon berlangsung pengamatan langsung terkait Kecamatan Temon - Dinas PUP & ESDM DIY
masyarakat Kabupaten jumlah usaha sektor informal Kabupaten Kulon  Penerima Laporan :
Kulon Progo yang ada sebelum dan sesudah Progo DIY - DLH Kab. Kulon Progo
DIY adanya kegiatan operasional. - Dinas PUP & ESDM DIY

2018 70
UKL UPL – CV.Surya Darma

BAB IV
JUMLAH DAN JENIS IZIN PPLH YANG DIBUTUHKAN

Berdasarkan Undang – Undang Nomor : 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan


Pengelolaan Lingkungan Hidup ada beberapa ketentuan yang mengamanatkan bahwa setiap
usaha dan/atau kegiatan yang wajib AMDAL atau UKL – UPL wajib menginventarisasi
perizinan – perizinan yang dibutuhkan sebagai syarat untuk operasional usaha dan/atau
kegiatan tersebut, yaitu izin Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (PPLH).
Izin PPLH adalah pada tahap operasional yang jenis dan jumlah izinnya
diterbitkan sesuai dengan diktum persyaratan dan kewajiban dalam izin lingkungan dalam
rangka menjamin upaya perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup. Izin PPLH yang
dibutuhkan adalah Izin Tempat Penyimpanan Sementara (TPS) Limbah B3.
Untuk izin tempat penyimpanan sementara limbah B3, kami akan mengajukan
perizinan ke Bupati Kulon Progo. Adapun proses perijinannya, Perusahaan akan berkonsultasi
terlebih dahulu dengan Instansi terkait, mengenai syarat-syarat yang perlu dipersiapkan.
Selain itu Perusahaan juga akan mengkonsultasikan apakah perencanaan desain tempat
penyimpanan sementara dan manajemen penyimpanannya sudah sesuai atau belum. Dari
hasil konsultasi ini diharapkan Perusahaan bisa segera mengajukan izin penyimpanan
sementara limbah B3 sesuai prosedur yang sudah dijelaskan.
Adapun untuk saat ini, berkaitan dengan pengajuan izin TPS Limbah B3,
Perusahaan sudah mempersiapkan beberapa persyaratan umum yang mengacu pada
Peraturan Daerah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor 2 Tahun 2012 tentang
Pengelolaan Limbah B3, Bab IV, pasal 14 s/d 19. Persyaratan tersebut meliputi persyaratan
administratif dan persyaratan teknis.
Persyaratan administratif yang dimaksud meliputi:
1. Izin Lingkungan Hidup;
2. Akte Pendirian;
3. Foto copi Kartu Tanda Penduduk;
4. Izin Mendirikan Bangunan (IMB);
5. Foto kopi izin usaha industri; dan
6. Foto kopi sertifikat Tanah.

Persyaratan teknis yang dimaksud meliputi:


1. Gambar eksisting lokasi pengumpulan;
2. Kelayakan teknis;
3. Gambar bangunan lengkap (luas bangunan, kemiringan lantai, konstruksi);
4. Desain tata penyimpanan Limbah B3;
5. Rancangan sistem tata kerja; dan

2018 71
UKL UPL – CV.Surya Darma

6. Data teknis perusahaan

Untuk tempat penyimpanan sementara limbah cair hasil kegiatan operasional


penambangan tanah urug di tempatkan pada Septic Tank. Penyedotan limbah dari dalam
septic tank, rencananya Perusahaan akan bekerja sama dengan pihak ketiga (jasa sedot WC
atau pengelola air limbah domestic). Jika septic tank sudah hampir penuh maka Perusahaan
akan menghubungi pihak ke tiga (jasa sedot WC atau pengelola limbah domestic) untuk
melakukan penyedotan.
Untuk tempat penyimpanan sementara limbah domestic padat akan ditempatkan
pada tong sampah yang dipisahkan menjadi tiga buah tong sesuai dengan peruntukannya.
Pemisahan tersebut terdiri dari limbah domestic organic, limbah domestic anorganik dan
limbah domestic logam. Sampah harian hasil kegiatan operasional usaha pertambangan
tanah urug akan di tampung dan diambil secara periodic oleh penelola sampah dan akan
dibawa ke tempat pembuangan akhir.

2018 72
UKL UPL – CV.Surya Darma

BAB V
PERNYATAAN KESANGGUPAN MENGELOLA DAN MEMANTAU
LINGKUNGAN

2018 73
UKL UPL – CV.Surya Darma

DAFTAR PUSTAKA

Republik Indonesia. 2009. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup. Lembaran Negara RI Tahun 2009.
Sekertariat Negara. Jakarta
Republik Indonesia. 2009. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2009 Tentang Pertambangan
Mineral Dan Batubara. Lembaran Negara RI Tahun 2009. Sekertariat
Negara. Jakarta
Republik Indonesia. 2001. Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 Tentang Pengelolaan
Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air. Lembaran Negara RI Tahun
2001. Sekertariat Negara. Jakarta.
Republik Indonesia. 2012. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 2012 Tentang Izin
Lingkungan. Lembaran Negara RI Tahun 2012. Sekertariat Negara. Jakarta.
Kementrian Negara Lingkungan Hidup RI. 2009. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup
Nomor 18 Tahun 2009 Tentang Tata Cara Perizinan Pengelolaan Limbah
Bahan Beracun dan Berbahaya. Lembaran Negara RI Tahun 2009.
Kementrian Lingkungan Hidup. Jakarta.
Kementrian Negara Lingkungan Hidup RI. 2012. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup
Nomor 16 Tahun 2012 Tentang Pedoman Penyusunan Dokumen Lingkungan
Hidup. Lembaran Negara RI Tahun 2012. Kementrian Lingkungan Hidup.
Jakarta.
Kementrian Negara Lingkungan Hidup RI. 1999. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup
Nomor 41 Tahun 1999 Tentang Pengendalian Pencemaran Udara. Lembaran
Negara RI Tahun 1999. Kementrian Lingkungan Hidup. Jakarta.
Kementrian Energi Dan Sumberdaya Mineral RI. 2018. Peraturan Menteri ESDM Nomor 25
Tahun 2018 Tentang Pengusahaan Pertambangan Mineral & Batubara.
Lembaran Negara RI Tahun 2018. Kementrian Energi Dan Sumberdaya
Mineral. Jakarta.
Kementrian Energi Dan Sumberdaya Mineral RI. 2018. Keputusan Menteri ESDM Nomor 1825
K/30/MEM/2018 Tahun 2018 Tentang Pedoman Pemasangan Tanda Batas
Wilayah Izin Usaha Pertambangan/Wilayah Izin Usaha Pertambangan
Khusus OP. Lembaran Negara RI Tahun 2018. Kementrian Energi Dan
Sumberdaya Mineral. Jakarta.
Kementrian Energi Dan Sumberdaya Mineral RI. 2018. Keputusan Menteri ESDM Nomor 1827
K/30/MEM/2018 Tahun 2018 Tentang Pedoman Pelaksanaan Kaidah Teknik
Pertambangan yang Baik. Lembaran Negara RI Tahun 2018. Kementrian
Energi Dan Sumberdaya Mineral. Jakarta.

2018 74
UKL UPL – CV.Surya Darma

Kementrian Energi Dan Sumberdaya Mineral RI. 2008. Peraturan Menteri ESDM Nomor 18
Tahun 2018 Tentang Reklamasi dan Pascatambang. Lembaran Negara RI
Tahun 2008. Kementrian Energi Dan Sumberdaya Mineral. Jakarta.
Kabupaten Kulon Progo. 2012. Peraturan Daerah Kabupaten Kulon Progo Nomor 12 Tahun
2012 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Kulon Progo Tahun
2011-2031. Perda Kabupaten Kulon Progo Tahun 2012. Sekertariat Daerah
Kabupaten Kulon Progo. Yogyakarta.
Wardhana, Wisnu. 2004. Dampak Pencemaran Lingkungan. Andi Offset. Yogyakarta.
Indonesianto, Yanto. 2012. Manajemen Pertambangan. Universitas Pembangunan Nasional
“Veteran” Yogyakarta. Yogyakarta.
Fandeli, Chafid. 2012. Analisis Mengenai Dampak Lingungan Prinsip Dasar Dalam
Pembangunan. Penerbit Liberty. Yogyakarta.

2018 75
UKL UPL – CV.Surya Darma

LAMPIRAN

2018 76
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 1. Legalitas Perusahaan

2018 77
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 2. Surat Keputusan Kepala Kantor Pelayanan Perijinan


Terpadu Satu Pintu Daerah Istimewa Yogyakarta,
Nomor 545/005/KP2TSP/2017 Tentang persetujuan
pemberian Wilayah Ijin Usaha Pertambangan Mineral
Bukan Logam dan Batuan Komoditas Tanah Urug
Kepada CV. Surya Darma

2018 78
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 3. Surat Keputusan Kepala Kantor Pelayanan Perijinan


Terpadu Satu Pintu Daerah Istimewa Yogyakarta,
Nomor 545/115/KP2TSP/2017 tentang Persetujuan Izin
Usaha Pertambangan Eksplorasi Mineral Bukan Logam
dan Batuan Komoditas Tanah Urug Kepada CV. Surya
Darma

2018 79
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 4. Peta Layout Penambangan Tanah Urug

2018 80
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 5. Peta Rencana Penambangan Tanah Urug

2018 81
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 6. Peta Rencana Reklamasi

2018 82
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 7. Peta Rencana Paca Penambangan Tanah Urug

2018 83
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 8. Peta Rencana Jalan Angkut

2018 84
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 9. Peta Pemukiman dan Fasilitas Umum

2018 85
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 10. Peta Tutupan Lahan

2018 86
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 11. Peta Muka Air Tanah

2018 87
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 12. Rencana Biaya Program Pemberdayaan &


Pengembangan Wilayah Masyarakat Usaha
Penambangan Tanah Urug

2018 88
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 13. Persetujuan Dokumen Teknis dari PUP & ESDM DIY

2018 89
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 14. Surat Penugasan Dokumen UKL UPL

2018 90
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 15. Biodata Kepala Teknik Tambang

2018 91
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 16. Data Sosial Masyarakat

2018 92
UKL UPL – CV.Surya Darma

Lampiran 17. Peta Persil dan Kerelaan

2018 93

Anda mungkin juga menyukai