Anda di halaman 1dari 35

TUGAS TERJEMAHAN PALINOLOGI

Disusun Oleh :

PANJI SURYA 111.160.050


NDARU CAHYANINGTYAS 111.160.060

KELAS A

PROGRAM STUDI TEKNIK GEOLOGI

FAKULTAS TEKNOLOGI MINERAL

UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL “VETERAN”

YOGYAKARTA

2019
Endapan Batas Cretaceous-Paleogene dan Paleogeografi di Kuba Barat dan
Tengah
Jorge L. Cobiella-Reguera1,Esther M. Cruz-Gámez1, Silvia Blanco-Bustamante2, Lourdes Pérez-Estrada2,
Santa Gil-González2, and Yania Pedraza-Rozón3

1Universidad de Pinar del Río, Martí No. 270, Pinar del Río, Cuba.
2Centro de Investigación del Petróleo, Washington No. 169, esquina a Churruca, Cerro, Havana, Cuba.
3Empresa Geológica del Centro, Carretera Maleza, Km. 2 1/2, Santa Clara, Villaclara, Cuba.

* jcobiellar@upr.edu.cu; jorgecobiella45@gmail.com
** Present address: Universidad Autónoma de Nuevo León, Facultad de Ciencias de la Tierra,
Carretera a Cerro Prieto Km. 8, Ex. Hacienda de Guadalupe, C.P. 67700 Linares, N.L., Mexico.

ABSTRAK
Tiga jenis endapan batas Cretaceous / Paleogene (K / Pg) didistribusikan secara luas di Kuba barat dan
tengah. Sebagian besar endapan termasuk tipe 1, dengan volume asli sekitar 4000 km3 (Pealalver,
Formasi Cacarajícara dan Amaro), dan mengandung tebal bagian bawahnya endapan aliran gravitasi.
Di atas klastik kasar terletak monoton, terutama calcarenite masif ke bagian calcilutite (homogenite),
menetap dari suspensi hyperdense. Formasi Cacarajícara dan Amaro terakumulasi di perbatasan selatan
Mesozoikum Amerika Utara paleomargin, sedangkan Formasi Peñalver diendapkan di selatan
cekungan, dikembangkan pada busur vulkanik Kapur Kuba yang punah. Endapan tipe 1 mirip dengan
"unit karbonat klastik" dari Yucatán. Endapan tipe 2 (Proyek Pengeboran Laut Dalam, DSDP, leg 77
situs 536, 540 dan "kekacauan kompleks klastik" berselang di bagian tengah Formasi Santa Clara),
bersifat lokal, memiliki aliran gravitasi basal yang lebih tipis akumulasi, dan bukannya homogenite,
mengandung endapan kaya ejecta. Endapan Tipe 3 (Formasi Moncada) sebagian besar dibangun oleh
ejecta yang dikerjakan ulang, diakumulasikan selama gelombang-gelombang megatsunami, yang juga
memengaruhi level atas dari endapan Tipe 1 dan 2. Kami dengan hati-hati untuk mencari data tentang
sedimentologi dan pengaturan geologi masing-masing endapan, untuk mendapatkan gambaran rinci
tentang kerangka paleogeografinya. Penelitian kami menunjukkan bahwa, di daerah proksimal kawah
Chicxulub, bantuan regional adalah faktor utama yang mengendalikan fitur sedimen dan distribusi
bagian batas Mesozoikum-Kenozoikum.
Kata Kunci : Batas Cretaceous-Paleogene, sedimentologi, paleogeografi, tsunami, Kuba.

PENGANTAR
Sedimen batas Cretaceous-Paleogene (K/Pg) dengan tajam kontras dalam komposisi dan
ketebalan didistribusikan secara luas di Kuba tengah dan barat, terletak di basement yang berbeda.
Seperti sedimen ini terakumulasi secara instan, mereka memberikan cakrawala yang sangat baik untuk
mengembalikan paleorelief pada sekitar 66 Ma (Komisi Internasional tentang Stratigrafi, 2013), suatu
subjek yang hampir tidak diselidiki secara geologis literatur tentang Kuba. Batas dasar atau alas K/Pg
di barat dan tengah Kuba merekam kronologi acara, terkait dampak asteroid, di area asli sekitar 90.000
km3, terletak 500 hingga 1200 km timur ke tenggara kawah tumbukan Chicxulub. Di daerah yang begitu
luas, Sedimen batas K / Pg terakumulasi (Gambar 1). The Cacarajícara, Formasi Moncada dan Amaro,
bersama dengan tempat tidur K / Pg di Deep Sea Drilling Project (DSDP) menempatkan 536 dan 540
di tenggara Teluk Meksiko, beristirahat di paleomargin Mesozoikum Amerika Utara.
Gambar 1. Area dengan singkapan endapan batas K/Pg di Kuba barat dan tengah. a: Formasi Amaro; c: Formasi
Cacarajícara; m: Formasi Moncada; p: Formasi Peñalver; sc: Formasi Santa Clara, 536 dan 540: Situs Leg 77
Drilling Project Deep. Untuk formasi Cacarajícara dan Amaro, bawah permukaan distribusi disertakan.

Formasi Peñalver dan Santa Clara terletak di Kuba yang telah punah Busur gunung berapi Cretaceous
(Pszczolkowski, 1986; Alvarez et al., 1992; Tada et al., 2003; Alegret et al., 2005; Blanco-Bustamante
et al., 2007; Goto et al., 2008). Dibandingkan dengan daerah lain (Schulte et al. 2010), Lapisan K/Pg
Kuba menunjukkan variasi ketebalan dan komposisi yang jaraknya ekstrem pendeknya.

Studi sebelumnya tentang peristiwa batas K / Pg di Kuba


Gagasan tentang asal-usul batas K/Pg yang luar biasa endapan di bagian barat Kuba berevolusi
dengan ilmu pengetahuan geologi. Pada tahun 1957, Hatten mempertimbangkan Formasi Cacarajícara
sebuah endapan talus Eosen Tengah atau Atas. Enam tahun kemudian, Brönnimann dan Rigassi (1963)
menganggap Formasi Peñalver yang tebal sebagai tunggal peristiwa dasar dari arus kekeruhan yang
hebat. Langkah selanjutnya dilakukan oleh Pszczolkowski (1986), yang mengkorelasikan Formasi
Peñalver dengan Formasi Cacarajícara dan Amaro dan menganggap semuanya sebagai yang teratas dari
Megaturbidit Maastrichtian. Pszczolkowski (1986), untuk pertama kalinya, juga berspekulasi dengan
kemungkinan usia batas K/Pg untuk unit ini, tetapi akhirnya menyimpulkan bahwa buktinya tidak
konklusif. Baru proposal dikembangkan pada akhir abad 20. Cobiella-Reguera et al. (2000)
menganggap Bralcia basal Formasi Cacarajícara (Los Cayos Member) endapan aliran puing, berbeda
dengan yang di atasnya bagian bertingkat, yang asal kekeruhannya saat ini tetap tidak dipertanyakan.
Ide-ide saat ini di dasar batas K/Pg di Kuba dimulai dengan beberapa presentasi pada pertemuan Wina
2000 tentang “Bencana Peristiwa dan Kepunahan Massal: Dampak dan Melampaui ”, yang melaporkan
hasil awal dari proyek penelitian Kuba-Jepang. Hasil dari studi intensif dan terperinci di beberapa
daerah termasuk (1) ejecta biji-bijian (spherules, shocked quartz) yang dicatat dalam endapan yang
berbeda di Kuba barat; (2) usia batas K/Pg yang didukung dengan kuat ini Setoran; dan (3) komposisi
yang berbeda, proses sedimen dan asal didirikan untuk berbagai bagian Formasi Peñalver dan
Cacarajícara.
Pada tahun-tahun berikutnya, beberapa makalah muncul oleh Takayama et al., 2000; Tada et
al., 2002; 2003; Kiyokawa et al., 2002; Matsui et al., 2002, di antara lainnya. Kemudian, sekelompok
ahli geologi Kuba dan asing bekerja di endapan yang kacau dan hampir tidak dikenal dari Formasi Santa
Clara, di bingkai proyek penelitian Kuba-Spanyol. Batas K/Pg baru setoran dilaporkan oleh Alegret et
al. (2005) dan Rojas-Consuegra et Al. (2005) di Kuba tengah.
Meskipun hasil yang luar biasa diperoleh dari studi K/Pg batas alas di Kuba selama dekade
pertama abad ini (Takayama et al., 2000; Tada et al., 2003; Alegret et al., 2005, Goto et al., 2008, antara
lain), model terintegrasi yang menangani perbedaan endapan dan hubungan mereka belum sepenuhnya
tercapai (dengan pengecualian model yang disajikan oleh Tada et al. (2003)). Penelitian kami akan
fokus pada tiga target: 1) Untuk mengembalikan paleogeografi (terpusat pada paleorelief) dari bagian
barat Kuba pada akhir Maastrichtian; 2) untuk mengembangkan klasifikasi genetik endapan batas K/Pg
di bagian barat Kuba, terkait dengan paleogeografi di daerah proksimal untuk kawah Chicxulub; 3)
mendapatkan model dinamis dari peristiwa itu yang terkait untuk batas K/Pg di barat dan pusat Kuba
serta lingkungannya.

Metode
Makalah kami mengusulkan pendekatan baru untuk beberapa item peristiwa batas K/Pg. Kami
menyajikan tinjauan kritis dari kontribusi yang berhubungan pada endapan batas K/Pg di Kuba dan
sekitarnya. Kegagalan utama dalam publikasi ini adalah data yang tidak mencukupi dari literatur
geologi di Kuba. Karena itu, penulis dipertanyakan kesimpulannya tentang asal dari dasar atau alas
tersebut. Pengaturan geologi, artikel kami membahas dari jurnal Kuba dan mengalami publikasi yang
buruk yang dikenal oleh ahli geologi asing yang mengandung data penting untuk belajar dari peristiwa
batas K/Pg di Kuba. Kami bersikeras diskusi singkat tentang geologi regional yang penting untuk
dipahami dari kerangka pengendapan dan asal dari endapan batas K/Pg. Geografi seabad adalah elemen
penting dalam karakteristik dan lokasi dasar batas K/Pg dan aspek ini, bersama dengan lingkungan
paleoen dimana setiap setoran terakumulasi, dianalisis. Kita juga termasuk merekonstruksi palinspastik
yang menghilangkan Paleogen awal terjemahan tektonik dan mengembangkan model geodinamik yang
terintegrasi.
Penelitian kami dilengkapi dengan sedimentologis dan pekerjaan biostratigrafi di beberapa
singkapan, khususnya di Santa Clara area kota, pusat Kuba. Studi-studi ini tidak hanya mencakup K/Pg
batas dasar tetapi juga lapisan atasnya dan di bawahnya. Perhatian kami fokus pada kontak dan struktur
sedimen. Bagian tipis (terutama dari limestone dan turbidit tuffaceous) dipelajari; Hasil biostratigrafi
terutama berasal dari studi foraminifera di bagian tipis dan soft rock.

TATANAN GEOLOGI REGIONAL


Endapan batas K/Pg diselesaikan pada bantuan yang ada, terkait dampak dari asteroid
berdiameter 10 km pada platform Yucatán (Hildebrand et al., 1991, Goto et al., 2004). Padat dan
beracun awan yang dihasilkan oleh dampak mengelilingi Bumi selama beberapa bulan dan sangat
mengurangi radiasi matahari di permukaan planet, dengan efek bencana pada biosfer (Urrutia-
Fucugauchi et al., 1997; Fastovsky, 1997, Cevallos-Ferriz, 1997, Grajales-Nishimura et al., 2003, 2009;
Schulte et al. 2010, Bralower et al., 2010). Batas dasar K/Pg adalah cakrawala kunci yang sempurna,
menyegel endapan Mesozoikum terakhir dan lega di cekungan. Di Kuba barat dan tengah, endapan ini
memiliki luas distribusi dan menetap di dua tektonik Mesozoikum regional yang berbeda unit: (1)
paleomargin Mesozoikum pasif dari Amerika Utara, (2) Terran vulkanik Kapur Kuba (Iturralde-Vinent,
1996; CobiellaReguera, 2000, 2005). Konfigurasi tektonik Mesozoikum unit utama pada dasarnya
dicapai selama orogeny Kuba Paleogene awal (Hatten, 1967; Kantchev et al., 1978; Pszczolkowski dan
Flores, 1986; Bralower dan Iturralde-Vinent, 1997; Cobiella-Reguera, 2005, 2009; Saura et al., 2008;
Pszczolkowski, 2009). Untuk mengembalikan posisi paleopasinya pada akhir Mesozoikum, efek dari
Paleocene Akhir-Tengah dorongan eosen harus dihilangkan.
Di bagian barat Kuba, area luas batuan Mesozoikum tersingkap di sepanjang Gunung Cordillera
de Guaniguanico, di bagian utara Pinar provinsi del Río dan Artemisa (Gambar 2; Puscharovsky, 1988).
Empat bagian berbeda (zona) mewakili Amerika Utara Paleomargin Mesozoikum: (1) Sierra de los
Órganos (SO); (2) Alturas de Pizarras del Sur (APS); (3) Sierra del Rosario / Alturas de Pizarras del
Norte (SR / APN); dan (4) Sabuk Cangre (C).
Di setiap zona, bagian Jurassic - Paleocene memiliki stratigrafi yang berbeda dan fitur tektonik.
Termasuk untuk lipatan dan dorongan letak belt, dengan tektonik kontak, di bawah itu sebelah utara
Kuba ophiolites dan itu Kapur gunung berapi terran (KVT + O dalam Gambar 2). Antara paleomargin
dan bagian samudera utara, Pan de Guajaibón nappe (G), dengan bank karbonat Albian –Cenomanian,
terletak (Pszczolkowski, 1978). Unit tektonik berasal dari S-SE (Rigassi-Studer, 1963; Hatten, 1967;
Piotrowska, 1978). Tabel 1 merangkum perkiraan terbaru untuk perjalanan horisontal mereka, didukung
pada pendekatan yang berbeda. Di sebelah timur, di kota Havana, estimasi minimum pasangan pada
perpindahan sabuk ophiolite mencapai 15–25 km ke utara (Cobiella-Reguera, 2009). Data tentang
gerakan horizontal selama orogenesis Paleogen awal di Kuba tengah kurang baik didokumentasikan.
Untuk perbatasan selatan paleomargin Amerika Utara (daerah Placetas) Pszczolkowski (1983) dihitung
50–70 km terhadap itu timur laut. Mengikuti gambar ini, penulis mempertimbangkan bahwa sabuk
ophiolit atasnya dan busur vulkanik Kapur terrane bergerak setidaknya 60–80 km ke arah yang sama
selama peristiwa Paleogen awal.

Gambar 2. Peta tektonik skematis provinsi Pinar del Río dan Artemisa di Kuba barat (setelah
dimodifikasi Cobiella-Reguera, 2008). Guaniguanico Cordillera lipat dan belt dorong berisi unit
tektonik berikut (utama), APS: Alturas de Pizarras del Sur unit; C: Cangre belt; G: Unit Pan de
Guajaibón; juga: Unit Sierra de los Órganos; SR / APN: Unit Sierra del Rosario-Alturas de Pizarras
del Norte-Esperanza. Sabuk ophiolitic dan terran busur vulkanik Kapur (KVT + O) mengalahkan unit
Cordillera de Guaniguanico. Bagian depan struktur kompleks ini berada di bawah perairan tenggara
Teluk Meksiko. Ef: Eosen Bawah endapan flyschoid. MM: Jendela erosi Martin Mesa. N-Q: Endapan
Neogen-Kuarter. Cekungan Los Palacios adalah depresi Kenozoikum, dan kesalahan Pinar adalah
sebuah struktur regional aktif, setidaknya, sejak Eosen Awal.

Tabel 1. Diperkirakan perpindahan horisontal (dalam kilometer) tektonik regional unit di Kuba barat.

* Interpretasi gambar 13 dalam Pszczolkowski (1999). ** Setara dengan Sierra Organ + Ketinggian
Pizarras del Sur + Cangre Belt. *** Setara dengan Pizarras del Norte Heights + Sierra del Rosario +
Rotijaibón Bread
BUKTI PADA UMUR K/Pg
Berurusan dengan sedimen batas Cretaceous-Paleogene, sebuah poin dasarnya adalah
memastikan bahwa mereka benar-benar diendapkan 66 Ma yang lalu (Komisi Internasional tentang
Stratigrafi, 2013), saat era turnover. Subjek ini dipelajari secara rinci dalam makalah sebelumnya
(Takayama et al., 2000; Tada et al., 2003; Alegret et al., 2005; Goto et al., 2008; Sánchez-Arango, 2011,
antara lain). Empat kriteria utama berikut dipertimbangkan dalam makalah ini.

Rekaman Fosil
Dalam semua unit lithostratigrafi (Gambar 1), khas “K / T batas koktail” dari Bralower et al.
(1998), adalah menyajikan campuran dari Maastrichtian dan fosil Kapur yang lebih tua (tanpa Paleosen
dan taksa yang lebih muda). Dalam beberapa kasus, taksa termuda yang terdeteksi di klas berada di atas
atau Maastrichtian paling atas: Di Formasi Peñalver Micula prinsii (Tada et Al.,2003); di Cacarajícara
itu Pembentukan Omphalocyclus makroporus, Globotruncana stuarti, Globotruncanella havanensis,
antara lainnya (Pszczolkowski, 1978; de la Torre, 1987). Kami mengunjungi "chaotic clastic complex"
(Alegret et al., 2005), yang terletak di tengah bagian dari Formasi Santa Clara, dan menemukan atas
formulir Maastrichtian (Tabel 2; lihat juga gbr. 2 dalam Alegret et al., 2005). Abamthomphalus
mayaroensis (Pszczolkowski, 1986) dan Plummerita hantkeninoides (Blanco-Bustamante et al., 2007)
ditemukan dalam Formasi Amaro. Díaz-Otero et al. (2001) melaporkan Abanthomphalus mayaroensis,
Globotruncanella petaloidea, Guembelitria cretacea, Racemiguembelina fructicosa, Contusotruncana
contusa, dan Rugoglobigerina macrocephala dalam Formasi Moncada.

Umur Dasar dan Lapisan Atasnya (Gambar 3)


Kriteria ini sangat berguna untuk membatasi umur unit di Indonesia penutup busur vulkanik
Kapur. Formasi Peñalver terletak pada Formasi Via Blanca, yang dasarnya lebih muda berisi taksa dari
subzon Maastrichtum Plummerita hantkeninoides paling atas, bersama-sama dengan bentuk bentik dari
zona Bolivinoides draco (Gil-González et al., 2007; Menéndez-Peñate dan Sánchez-Arango, 2007).
Dekat kota Havana, endapan Formasi Peñalver tertua adalah Danian dasar lebih rendah (Formasi Apolo)
dengan Parvularugoglobigerina eugubina dan Globoconusa fringa (Goto et al., 2008). Menurut Arz et
al. (2001; lihat ara. 5 dalam Grajales-Nishimura et al., 2009), takson pertama yang disebutkan memiliki
sebuah biozon kecil, memanjang dari 20 hingga 60 ka setelah batas K/Pg.
Alegret et al (2005) melaporkan Pseudoguembelina hariaensis subzona di dasar tepat di bawah
breksi basal dari batas K/Pg dasar di Formasi Santa Clara. Karena itu, penulis ini percaya bahwa 0,3
Ma terakhir dari tahap Maastrichtian tidak terwakili di bagian ini, menurut zonasi Arz dan Molina
(2002) (lihat gbr.5 dalam Grajales-Nishimura et al., 2009). Namun, dalam sampel dikumpulkan oleh
penulis dalam Formasi Santa Clara, Plummerita hantkeninoides, Pseudoguembelina hariaensis dan
foraminifera lainnya, bersama dengan taksa Maastrichtian atas nannoplanktonic sebagai Micula prinssi
dan M. murus (Tabel 2) ditemukan dalam 10 m terakhir strata Cretaceous di bawah dasar ini K/Pg.
Fakta-fakta sebelumnya menunjukkan bahwa yang terpenting Subzon Maastrichtian Plummerita
hantkeninoides diwakili dalam strata Formasi Santa Clara (Pedraza-Rozón, 2010). Paling bawah dasar
Danian, termasuk zona Guembelitria cretacea, ditemukan di strata Formasi Santa Clara bertumpu pada
kompleks clastic yang kacau di bagian bukit Dos Hermanas (Tabel 2; Alegret et al., 2005), erat kurung
umurnya.
Tabel 2. Distribusi taksa fosil di bagian Dos Hermanas, Santa Clara, Kuba.

Karena kontak bawah tektonik yang tidak sesuai atau tektonik Cacarajícara, Amaro
(Pszczolkowski, 1986) dan Moncada (Tada et al., 2003) formasi dengan dasar Cretaceous Atas yang
mendasarinya, kriteria ini kurang pasti dalam kasus-kasus ini. Kesimpulan yang sama berlaku untuk
sedimen batas DSDP K/Pg di Teluk tenggara Kalimantan Meksiko (Alvarez et al., 1992).
Di Sierra del Rosario, Formasi Ancón bertumpu pada Cacarajícara Formasi (Gambar 3). Dasar
tertua Formasi Ancón di Indonesia Pegunungan Sierra del Rosario milik P2, zona Praemurica uncinata
(Pszczolkowski, 1994). Di Sierra de los Órganos, unit terakhir ini bersandar Formasi Moncada.
Beberapa foraminifera kecil yang kurang terawat kerangkanya, mungkin dari usia Danian lebih rendah,
tersebar di basal Formasi Ancón (Tada et al., 2002, 2003). Zona Parvularugoglobigerina eugubina
dilaporkan di bedengan yang menutupi endapan batas ditemukan di DSDP leg 77 (Alvarez et al., 1992).
Deposit paleosen (Vega Formasi Alta) bertumpu pada Formasi Amaro (Gambar 4; Pszczolkowski,
1986). Data terbaru mencatat umur Danian (P1, zona Parasubbotina pseudobulloides-Praemurica
uncinata) untuk basal Formasi Vega Alta dasar di Kuba tengah utara (García-Delgado et al., 2011) dan
dekat Havana (Blanco-Bustamante et al., 2007).

Ejecta dari Dampak Asteroid


Partikel yang dihasilkan dari collision telah dicatat di banyak tempat Kuba barat dan tengah.
Dalam Formasi Cacarajícara, diubah spherules hadir di bagian bawah breksi basal dan kuarsa (Gambar
5d) didistribusikan di hampir seluruh formasi, kecuali untuk bagian atasnya (Kiyokawa et al., 2002;
Tada et al., 2003). Spherules telah dilaporkan dalam Formasi Amaro (Fernández-Pérez et al., 2011).
Kuarsa (Gambar 5b), tidak ada di breksi yang lebih rendah, adalah hadir di bagian atas Formasi
Peñalver, sedangkan diubah gelas vesikular menyajikan distribusi yang mirip dengan yang dicatat
dalam Formasi Cacarajícara. Butiran ejecta vitreus diubah menjadi klorit atau smektit berlimpah dalam
formasi Moncada dan Cacarajícara (Gambar 5f dan 5g; Kiyokawa et al., 2002; Tada et al., 2002, 2003).
Dalam bagian bukit Dos Hermanas dari Formasi Santa Clara (Gambar 1), ejecta dilaporkan hanya untuk
bagian atasnya dan kuarsa langka, tetapi spherules kalsit (dari kaca yang diubah) dan karbonat akresi
lapili, berlimpah (Gambar 5c; Alegret et al., 2005).
Anomali Iridium
Anomali karakteristik ini, dilaporkan di atas banyak endapan Cretaceous batas paleogen di
dunia, hanya diketahui dari Formasi Moncada (Kuba barat; Tada et al., 2003) dan di DSDP situs 536
dan 540 di Teluk tenggara Meksiko (Alvarez et al.,1992).
Oleh karena itu, semua unit berisi dua fitur utama dari K/Pg terikat. Endapan di wilayah
Karibia-Teluk Meksiko di Meksiko: (a) the “K/T koktail paleontologis” dari Bralower et al. (1997), dan
(b) dampak ejecta biji-bijian. Batasan biostratigrafi untuk umur batas K/Pg adalah didirikan untuk
Formasi Peñalver, "kompleks klastik" di Formasi Santa Clara dan situs DSDP 536 dan 540. Karena
mereka kontak tektonik atas dan bawah saat ini, posisi stratigrafi formasi Cacarajícara dan Amaro relatif
terhadap batas K/Pg kurang dibatasi, tetapi data lain tidak menentang umur batas K/Pg.
Fakta tambahan, tetapi penting, menunjuk pada batas umur K/Pg untuk semua unit ini, adalah
bukti sedimentologis yang melimpah untuk endapan cepat (antara lain Brönnimann dan Rigassi, 1963;
Pszczolkowski, 1986; Tada et al., 2003).

Gambar 3. Diagram korelasi dari lapisan batas Cretaceous / Paleogene dan unit terkait di Kuba barat
dan tengah dan dalam Pengeboran Laut Dalam Kaki proyek 77 situs 536 dan 540. Lihat penjelasan
terperinci dalam teks.
Gambar 4. Singkapan dasar batas K/Pg yang terletak di Utara Mesozoikum Paleomargin Amerika.
Formasi Cacarajícara Massive (C) bertumpu pada dasar Albian-Cenomanian Formasi Carmita (Cm).
Breksi tektonik (B) memisahkan kedua unit. Kontak tektonik basal seperti itu adalah karakteristik dari
Formasi Cacarajícara. Lihat posisi pada Gambar 14. Koordinat: 82 ° 57'01 ’E; 22 ° 51'21 ’N.

INTERPRETASI LINGKUNGAN PURBA


Karena sedimen batas K/Pg bertindak sebagai cetakan seketika bantuan yang mendasarinya, di
tempat-tempat di mana mereka menetap aktif cekungan, sedimen Maastricht termuda disimpan di
bawah mereka. Pada saat yang sama, sedimen di atasnya mengendap tepat setelah peristiwa, berisi
informasi paleoenvironmental yang berharga di awal dasar Danian (Gambar 3). Kedua data ini dapat
dikontraskan dan digunakan sebagai saling kontrol dalam interpretasi paleoenvironmental,
mengklarifikasi beberapa detail. Dalam paragraf berikutnya, prosedur sederhana ini akan diterapkan
pada interpretasi strata batas K/Pg dalam bagian barat Kuba.
Di bagian selatan paleomargin Amerika Utara di Kuba, dasar Turki ke Maastrichtian sangat
jarang dan batas K/Pg strata terletak terutama terjadi di bebatuan Cenomanian (Gambar 3). Ini adalah
jeda yang sama dari diskonformitas Mid-Cretaceous di Teluk tenggara Meksiko (Schlager dan Buffler,
1984). Di Sierra del Zona Rosario, di Kuba barat (Cobiella-Reguera et al., 2000; CobiellaReguera,
2008), dan di Placetas daerah, di tengah Kuba (Piotrowska et. al., 1981; Pszczolkowski, 1999), yang
menurunkan kontak dari itu dasar K/Pg selalu tektonik dan umumnya sisanya di dalam air Albian-
Cenomanian lapisan dari itu Carmita Pembentukan (Gambar 4). Di Sierra de los Órganos zona (Gambar
2 dan 3), lapisan batas K/Pg terletak berdampingan pada endapan Cenomanian (Gambar 6; Formasi
Pons; Tada et al., 2003). Di Teluk tenggara Meksiko, batas dasar K/Pg ada di lokasi 536 dan 540
bertumpu pada ranjang Cenomanian (Gambar 1, Alvarez et al., 1992; Bralower et al., 1998).
Di Sierra del Rosario, Formasi Ancón terletak dengan kontak tektonik atas pembentukan
Cacarajícara. Ini dalam air satuan juga menyajikan di Sierra de los Órganos, konkordan di atas Formasi
Moncada (Gambar 3; Tada et al., 2002, 2003). Dasar Danian Bawah terletak di atas Formasi Amaro di
ladang minyak Boca de Jaruco, ke arah timur dari Havana kota (Blanco-Bustamante et al., 2007), dan
strata Paleosen Tengah di Kuba tengah utara (García-Delgado et al., 2011). Batas K/Pg lapisan dalam
DSDP situs 536 dan 540 adalah tertutupi oleh dari dasarnya Danian keluar (Alvarez et.,al.,1992).
Karena itu kita menyimpulkan bahwa itu umum ketiadaan dari dasar Coniacian-Maastrichtian. Mungkin
margin adalah cekungan yang dalam, seperti disarankan oleh dasarDanian yang lebih rendah di Sierra
de los Órganos (Tada et al., 2002) dan ketebalan yang sangat besar dari beberapa bagian Cacarajícara
(Tada et al. 2003) dan formasi Amaro.

Gambar 5. Ejecta di lapisan batas Cretaceous / Paleogene. a) Spherules dalam Formasi Peñalver,
tambang La Victoria, Havana; b) butir kuarsa terguncang di Formasi Peñalver, tambang Victoria; c)
sampel karbonat "accillionary lapilli" dari Formasi Santa Clara (s: spherule yang diubah, v: serpihan
vitreous yang ubahan), Dos Hermanas, kota Santa Clara; d) butir kuarsa dari Formasi Cacarajícara,
Loma Miracielo, Sierra del Rosario, provinsi Artemisa; e) breksi dari Formasi Cacarajícara, Las
Terrazas, Sierra del Rosario. Panah menunjuk ke sempalan vitreous yang diubah dan dideformasi; f)
breccia berbutir halus kaya ejecta dari Formasi Moncada terendah (s: spherule yang diubah, c: chert;
lihat Gambar 6), Moncada Juction, Sierra de los Órganos, Pinar del Río.

Gambar 6. Tampilan singkapan dari dasar yang kaya ejecta basal dari Formasi Moncada (M) (lihat
Gambar 5f (untuk rincian) bertumpu pada strata Cenomanian atas bagian dari Formasi Pons (P).
Diskonformitas (garis putih) berkorelasi dengan diskonformitas Kapur Atas di Teluk tenggara
Meksiko (Schlager dan Buffler, 1984). Koordinat: 83 ° 50'43 ’E; 22 ° 33’14 'N.

Di sampul atas Rumania-Maastrichtian busur vulkanik terrane, strata batas K/Pg diendapkan
dalam bak berisi turbidites (Formasi Blanca Blanca) di Kuba barat dan carbonate terrigenous sedimen
dan ulang tephras di tengah Kuba (itu pembentukan Santa Clara, Kantchev et al., 1978; Pedraza-Rozón,
2010). Di kedua depresi, kontak dengan Maastrichtian paling atas yang mendasarinya erosi. Formasi
Via Blanca (Bronnimann dan Rigassi, 1963; Piotrowska et al., 1981; Albear-Fránquiz dan Iturralde-
Vinent, 1985; Gil-González et al., 2007; Menéndez-Peñate dan Sánchez-Arango, 2007) adalah urutan
turbidit vulkanomik beberapa ratus meter tebal, dengan batu kapur selingan, terletak pada sebuah ruang
bawah tanah sangat buruk, disusun oleh busur vulkanik Cretaceous dan batuan ophiolitic (Albear
Fránquiz dan Iturralde-Vinent, 1985; Pushcharovski, 1988; Cobiella-Reguera, 2005). Sebagian besar
klastik berasal dari sumber ke selatan, dengan singkapan dari Kuba yang sudah punah Busur vulkanik
Kapur (Gambar 6; Piotrowska et al., 1981; Albear Fránquiz dan Iturralde-Vinent, 1985; Cobiella-
Reguera, 2005, 2009), sedangkan klast yang berasal dari rangkaian ophiolitic adalah komponen minor
(Albear dan Iturralde-Vinent, 1985).
Brönnimann dan Rigassi 1963), Piotrowska et al. (1981), dan Pszczolkowski dan Albear (1982)
melaporkan cakrawala dengan klastik limestone dan olistostrome yang kaya rudist untuk beberapa
lokasi di dalam Formasi Via Blanca atas. Fakta ini jelas menunjukkan perkembangan dari berlimpah
rudist terumbu dalam sumber daerah ini pembentukan di akhir Maastrichtian.
Brönnimann dan Rigassi (1963) mengemukakan hal itu di Havana area kota, Formasi Blanca
Blanca diendapkan pada kedalaman air lebih besar dari 600 m. Penafsiran ini belum dipertanyakan di
publikasi kemudian dan telah diterima untuk seluruh distribusi area (Pszczolkowski dan Albear, 1982;
Takayama et al., 2000). Baru baru ini belajar oleh Pérez-Estrada et al. (2007), berdasarkan foraminifera
bentic catatan, dianggap pengendapan pada kedalaman antara 200 dan 1000 m di perairan dengan
kandungan oksigen rendah untuk sampel dari Via Blanca Formasi yang mereka pelajari.
Di Kuba tengah, Santa Clara, Cocos, Vaquería, dan Fomento formasi (Kantchev et al., 1978)
merekam Maastrichtian-Danian bagian (Gambar 1 dan 7). Di strata Formasi Santa Clara, K / Peristiwa
batas pg telah dipelajari dengan beberapa detail hanya dalam Dos Bagian bukit Hermanas oleh Alegret
et al. (2005). Di lokasi yang sama, di bawah kontak erosi dari deposit batas K / Pg (Gambar 3), kami
menemukan bagian tebal 100 m dari marl bioturbated, batu kapur dan tuff vitreous-kristal berkapur
(tephra ulang) milik Formasi Santa Clara (Pedraza-Rozón, 2010). Namun, karbonat sedimen pelagis
mewakili latar belakang basinal, hanya mencapai 25–30% dari total ketebalan, sedangkan tuf diartikan
sebagai hasil peristiwa geologis sesaat, terkait dengan arus kekeruhan dan letusan kapal selam.
Beberapa karbonat Maastrichtian paling atas turbidit dengan kumpulan fosil bentonik air dangkal hadir
di area ini (Gambar 8) di bawah endapan batas K/Pg (Tabel 2). Oleh karena itu, lingkungan paleoenikal
dapat dipertimbangkan untuk dasar Formasi Santa Clara dalam tipe lokalitasnya (lihat juga Kantchev
et al., 1978 dan Alegret et al., 2005), dengan kontribusi bank karbonat air dangkal untuk anggaran
sedimen. Secara litologis, transisi lainnya unit Maastrichtian-Danian di Kuba tengah menyerupai unit
Via Formasi Blanca, tetapi mengandung tufa sebagai komponen minor, dan karbonat dangkal
(Pszczolkowski, 2002) dan marls (Kantchev et al., 1978) dominan secara lokal. Kecuali untuk bagian
bawah Vaquería Formasi, unit yang tersisa terpapar di daerah yang sangat terbatas. Jelas, bagian ini
tidak terakumulasi dalam depresi kecil yang terisolasi, tapi adalah itu sisa dari secara mendalam terkikis
baskom, terletak dekat itu sebelah utara tepi dari itu punah Kapur Atas gunung berapi busur (Gambar
7).
Alas atau dasar tertua yang terletak di Formasi Peñalver adalah milik Formasi Apolo. (Gambar
3, lihat di bawah). Goto et al. (2008) berkomentar kesamaan formasi Via Blanca dan Apolo,
menunjukkan bahwa kondisi lingkungan asli dibangun kembali setelah pengendapan dari pembentukan
Pealalver. Di pusat Kuba, dasar Danian lebih rendah Formasi Santa Clara, yang mengandung fosil-fosil
air dalam (Gambar 8, Meja 2; Alegret et al., 2005; Pedraza-Rozón, 2010) terletak pada kompleks
klastik. Oleh karena itu, data dari dasar dan atasnya lapisan menunjukkan pengendapan Formasi
Peñalver dan K/Pg bagian batas Formasi Santa Clara di perairan laut, di sedalam beberapa ratus meter.
Dalam kasus pertama, kesimpulan ini adalah diperkuat oleh ketebalan unit yang besar (Goto et al.,
2008).
PALEOGEOGRAFI MESOZOIKUM AKHIR KUBA BARAT DAN TENGAH SERTA
SEKITARNYA
Gambar 9 menunjukkan lokasi paleomargin dan busur Amerika Utara Kapur yang punah di
Kuba barat dan tengah dalam yang terbaru Maastrichtian, menurut data sebelumnya. Dua dunia tektonik
menjadi jelas. Sebelah utara satu, terkait untuk itu Utara Amerika Kapur paleomargin, dan sebuah
selatan satu, terkait untuk itu punah terlambat Kapur Kuba busur gunung berapi. Ini umum skenario
palinspastik akan menjadi penting untuk memahami itu distribusi dan komposisi dari itu dasar K/Pg di
pusat dan barat Kuba.
Gambar 10 adalah peta paleogeografis wilayah Karibia barat laut yang mengelilingi Kuba barat
dan tengah di ujung waktu Maastrichtian, disiapkan dengan informasi yang dibahas dalam paragraf
sebelumnya dan tambahan data dari beberapa sumber (Pszczolkowski, 1982; Cobiella-Reguera, 2008,
2009; antara lainnya).

Gambar 7. Peta tektonik Kuba yang disederhanakan di bawah sampul Kenozoikum. Zona Placetas
mewakili pinggiran selatan Paleomargin Amerika Utara. KVT + O: Terran vulkanik Kapur ditambah
sabuk ophiolitic utara, G: Guamuhaya (Escambray) massif: Kompleks metamorf Mesozoikum (itu di
bawah permukaan bumi sampai Eosen Tengah). Garis terputus: disimpulkan kontur dari Cekungan
Maaastrichtian-awal Danian awal (sc: Formasi Santa Clara, cc: Formasi Cocos, f: Formasi Fomento,
v: Formasi Vaquería, cb: Formasi Cantabria, mn: Formasi Monos). Kontak tektonik antara gunung
berapi Cretaceous terrane dan kompleks metamorf Mesozoikum adalah struktur Kapur Akhir,
sedangkan utara dikembangkan selama orogeny Kuba (Paleosen-Eosen Tengah di Kuba tengah).

1) Dua cekungan dikembangkan pada busur Kapur yang punah. Barat SSW-NNE trending
basin (Via Blanca basin, VB), sekitar 300 km panjangnya dan lebar 100 km, mengumpulkan turbidit
vulkanoklastik yang berasal dari sebuah sumber selatan. Sedimen karbonat dan terrigenous, bersama
dengan Tephra ulang, terakumulasi dalam depresi timur (Santa Clara Basin, SC; formasi Santa Clara,
Cocos, Fomento, dan Vaquería; Gambar 7 dan 10). Karena tidak ada bukti untuk bagian transisi antara
kedua cekungan, sepertinya sangat mungkin bahwa beberapa jenis dari geografis pembatas disisipkan
antara mereka. Di peta itu, diasumsikan sebuah kapal selam tinggi (Gambar 10).
2) Punggung bawah laut, terkait dengan paleomargin Amerika Utara / sabuk collision arc
Cretaceous punah, memisahkan kedua domain (gbr. 3 dalam Pszczolkowski, 1986; gbr. 17 dalam
Cobiella-Reguera, 2000). Punggungan ini mungkin sudah ada sejak jejak Campanian dan bertindak
sebagai penghalang, mencegah tumpahan arus kekeruhan yang bergerak ke utara di sepanjang Via
Blanca basin ke paleomargin Amerika Utara di Kuba barat (Gambar 10). Ini bisa menjelaskan mengapa,
terlepas dari bukti busur vulkanik Kuba / penjajaran paleomargin Amerika Utara sejak Campanian
(Pszczolkowski, 1982, 1994; Cobiella-Reguera, 2000, 2005), jejak turbiditic volcanoclastic Rumania-
Maastrichtian arus tidak datang untuk Utara Amerika paleomargin. Turbidit semula terakumulasi di
paling sedikit sekitar 100 km arah selatan darinya, menurut Cobiella-Reguera (2008) untuk rekonstruksi
palinspastic. Setengah bagian utara punggungan berisi batu Mesozoikum perbatasan paleomargin
Amerika Utara, sedangkan bagian selatannya merupakan campuran tektonik batuan busur vulkanik
Kapur dan rangkaian ophiolit Mesozoikum (Cobiella-Reguera, 2009).
3) Tepian rudal adalah hal biasa di sepanjang pantai dan laut dangkal. Pada akhir waktu
Maastrichtian, mereka berkembang di pantai dan dangkal yang berdampingan dengan sumber sedimen
selatan Formasi Via Blanca (Gambar 10) dan juga di punggungan yang memisahkan wilayah Karibia
barat laut, seperti yang disarankan oleh luas Jumlah puing karbonat Maastrichtian air dangkal di basal
breksi dari deposit batas Kapur / Paleogen (Kiyokawa et al., 2002; Tada et al., 2003; García-Lavín,
2009). Namun, tidak ada apa-apa seperti sumber karbonat “Platform Kuba” (gambar 1 dalam Goto et
al., 2008) mungkin ada.
4) Setidaknya sejak masa Turonian, pinggiran selatan Utara Paleomargin Amerika di Kuba
(Cobiella-Reguera, 2000) dan tenggara Teluk Meksiko (Schlager dan Buffler, 1984) adalah bagian dari
sebuah cekungan, mungkin dengan belakang di bawah kompensasi karbonat kedalaman atau dengan
kuat bawah arus mencegah dengan baik endapan dari sedimen (Gambar 10).

Gambar 8. Log stratigrafi dari dasar K/Pg di Formasi Santa Clara di Dos Bukit Hermanas, Kota Santa
Clara. Garis tidak menentu: olistolith. Posisi dari sampel yang dilaporkan dalam Tabel 2 juga
termasuk.
DISTRIBUSI DAN JENIS-JENIS DARI ENDAPAN BATAS K/Pg
Di bagian sebelumnya, skenario geografis yang kompleks di akhir waktu Maastrichtian telah
ditunjukkan. Fakta dan sifatnya yang beragam, dan mekanisme transportasi (tsunami, aliran gravitasi,
arus kepadatan, balistik, dll.). Sangat besar massa dari partikel klastik yang dihasilkan oleh dampak
asteroid itu dan terkait fenomenanya, diatur pada endapan distribusi dan perubahan fasies. Menurut
komposisinya, internal pembentukan dan ketebalan, kami membedakan tiga jenis K/Pg terikat endapan
di Kuba: Tipe 1, dengan ketebalan hingga beberapa ratus meter; basal chaotic breccia, diikuti oleh
denda besar yang tebal ke atas urutan (calcarenite ke calcilutite). Tipe 2, dengan ketebalan meter hingga
puluhan meter; breksi dengan sedikit basal, diikuti oleh endapan kaya ejecta. Tipe 3, dengan sebuah
ketebalan dalam meter; kaya akan endapan ejecta.
Formasi Cacarajícara, Amaro dan Peñalver adalah endapan Tipe 1, yang dampak ejecta adalah
diencerkan dengan sangat besar volumenya dari partikel klastik batas K/Pg endapan pembentukan di
Santa Clara dan sebaya batu dari ODP Kaki 77 (Alvarez et al., 1992) adalah banyak lebih tipis, dasar
tipe 2. Pembentukan Moncada (Tipe 3) sebuah berganda bertingkat berpasir lapisan, dengan tebal
kurang dari 2 meter, dengan berlimpah ejecta.

Endapan Tipe I
Luas lapisan K/Pg sangat tebal di area yang luas di bagian barat dan tengah Kuba (Gambar 1).
Mereka semua menyajikan pembentukan umum yang sama, menunjuk pada sebuah proses pengendapan
umum (Gambar 11). Namun ada beberapa perbedaan, terutama dalam komposisi dari dasarnya yaitu
breksi klastik.

Gambar 9. Paleoposisi margin Amerika Utara dan busur vulkanik Kapur yang punah di ujung
Maastrichtian. Lokasi endapan batas K/Pg ditampilkan. a: Formasi Amaro; c: Formasi Cacarajícara;
m: Formasi Moncada; p: Formasi Peñalver; sc: Formasi Santa Clara; 536 dan 540: Laut Dalam 77
proyek situs Pengeboran.
Gambar 10. Peta paleogeografis Kuba barat dan tengah dan sekitarnya di ujung Maastrichtian. SR:
Sierradel Rosario. Unit Pizarras del Norte Heights-Esperanza; SO: Unit Sierra de los Órganos; R:
Zona Remedios, C: zona Camajuaní; P: Zona Placetas, VB: cekungan Vía Blanca, SC: cekungan
Santa Clara. Lihat penjelasan dalam teks.
Gambar 11. Fitur Umum dari endapan tipe 1 di formasi Peñalver dan Cacarajícara.

Formasi Penalver
Formasi Peñalver (Bronnimann dan Rigassi, 1963) tersingkap di gunung berapi Cretaceous dari
Barat Kuba. Dalam beberapa tahun terakhir Formasi ini dipelajari secara rinci oleh Takayama et al.
(2000), Tada et al. (2003), dan Goto et al. (2008). Penulis membedakan dua unit genetik dan komposisi
utama dalam pembentukan formasi Peñalver, lapisan bagian bawah dan atas; yang terakhir dibagi dalam
subunit A dan B (Gambar 11). Dalam tipe lokasi, di kota Havana, formasi memiliki tebal lebih dari 180
meter. Lapisan yang paling bawah berstruktur masif, didominasi butiran calcirudite, tebal 30 meter,
dengan olistoliths lutite yang besar, berasal dari dalam formasi Vía Blanca (gambar 12). Fragmen clast
yang menyudut, bioclast air dangkal dengan gabungan matrik. Kontak dengan lapisan atas adalah zona
transisi tipis (Goto et al., 2008). Bagian atas lapisan pembentukan Peñalver mewakili deposit masif atau
homogenite (Takayama et al., 2000; Goto et al., 2008), istilah yang diperkenalkan oleh Kastens dan cita
(1981) untuk deposit homogen dinilai, tanpa struktur aliran, terakumulasi dari suspensi sangat padat
dalam Laut Mediterania. Homogenite yang paling bawah, subunit A, calcarenite basal besar, tebal 55
m, dengan butiran normal (Gambar 11). Atas lapisan calcarenite, tebal 40 m, dengan butiran micritic
dan beberapa skeletal Foraminifera. Serpentine dan fragmen gunung api sering terlihat di seluruh
subunit, dengan beberapa didominasi dalam isi butir Serpentine. Subunit B adalah masif calcilutite,
dengan tebal puluhan meter; butiran serpentin tidak ada, kecuali dalam lapisan paling bawah (Gbr. 8 di
Goto et al. 2008).
Di Santa Isabel, Barat dari Havana (x di gambar 2), lapisan bawah (tebal 45 m) dari formasi
Peñalver mengandung beberapa serpihan endapan aliran, dengan butiran ke atas. Bioclast asal air
dangkal, biomicrites dan kristalin karbonat adalah komponen utama, Sedangkan butiran non karbonat
kurang dari 15%, dan fragmen lutite berlimpah. Homogenite dengan tebal 35 m. Subunit A adalah masif
calcarenite, mirip dengan yang setara di Havana, tetapi tidak memiliki Serpentine dan mengandung
spinel yang melimpah. Subunit B adalah calcilutite, yang distratifikasi sebagai hasil dari fluktuasi
lempung. Lapisan bioturbasi yang tipis dan sedikit, dengan anomali moderat, terletak di bagian atas
subunit. Singkapan paling timur terletak di Provinsi Matanzas (Gambar 1; TADA et al., 2003; Goto et
al., 2008). Dekat Cidra, sekitar 90 km ke arah timur dari Havana, unit yang lebih bawah memiliki tebal
18 m dan terdiri dari dua lapisan yaitu calcirudite dan calcarenite. Batuan berisi fragmen bulat yang
berlimpah berasal dari clast air dangkal dan Fragmen serpih. Homogenite hanya diwakili oleh subunit
A, lapisan batupasir halus hingga sangat halus, tebal lebih dari 67 m, dengan kontak erosional basal.
Komposisi butiran dan ukurannya mirip dengan di Havana. Jumlah fosil laut dangkal menurun drastis
di bagian bawahnya, sedangkan butiran serpentin pertama muncul di bagian bawah kontak, dengan
fluktuasi serupa seperti yang tercatat di daerah Havana. Sebuah lapisan yang samar muncul di bagian
atas. Struktur pipa dan pilar, yang terkait dengan Water Scape selama proses sedimentasi, terekam di
Havana dan Cidra (Goto et al., 2008). Menurut Piotrowska et al. (1981), dari calcilutites (subunit B)
singkapan di daerah kecil di Matanzas Provinsi, mungkin sebagai akibat dari erosi pra-Eosen.

Gambar 12. Olistolith (VB) batuan siliklastik yang berbutiran halus (sebagian digariskan oleh garis
putih yang putus-putus), mungkin berasal dari formasi Vía Blanca, dalam formasi peñalver calcarenites
(batuan kelabu muda pelapukan ke batu besar). Pria di foto tinggi 1,85 m. Lokasi: Sepultura, dekat
LaTambang Victoria, Havana Tenggara. Koordinat: 82°10'36'' E; 23°03'41'' N.

Formasi Cacarajicara
Formasi Cacarajícara (Hatten, 1957) terdapat pada lapisan Cretaceous dari paleomargin
Amerika Utara. Formasi tersingkap di unit tektonik Sierra del Rosario/Alturas de Pizarras del Norte,
termasuk perpanjangan dari Martin Mesa dekat area kota Havana. Formasi ini juga dikenal di sumur
yang dalam di barat laut Kuba (Gambar 1 dan 2). Di banyak tempat, tektonik dari formasi termasuk
dalam endapan melanges, dan unit ini tererosi selama peristiwa awal tektonik Paleogene di Kuba Barat.
Banyak olistoliths dari formasi Cacarajícara termasuk dalam Formasi Manacas muda (Cobiella-
Reguera, 1998, 2008, 2009). Juga, karena rancangan geologis kompleks di Sierra del Rosario, tektonik
lainnya unit lithostatigraphic dianggap sebagai bagian dari breccias bawah formasi Cacarajícara
(anggota Los Cayos; Cobiella-Reguera, 1998). Oleh karena itu, untuk interpretasi yang benar dari lokasi
asli foramasi Cacarajícara harus memperhitungkan semua fakta yang ada. Unit ini memiliki tebal sekitar
800 m di sepanjang pinggiran utara pegunungan (gambar 2; Kiyokawa et al., 2002; TADA et al., 2003)
tetapi di daerah lain hanya puluhan meter atau kurang. Lapisan ini terendapkan awalnya di utara Sierra
del Rosario (Pszczolkowski, 1999; Cobiella-Reguera, 2008), lapisan yang paling tebal dari unit itu
Terletak di daerah pengendapan Selatan. Bagian bawah (Kiyokawa et al., 2002; " anggota breccia
bagian bawah" Tada et al., 2003) adalah masif rudite yang didominasi oleh butiran, tebal sampai dengan
400 m, matriks hampir tak terlihat (Gambar 13). Detritus berasal dari batuan Cretaceous hilir yang
mendasari paleomargin: rijang Aptian-Albian dengan shaly interbeds (formasi Santa Teresa) dan
limestones Albian-Cenomanian dengan rijang hitam (formasi Carmita), bersama dengan clast dari
karbonat Albian-Cenomanian dan Campanian-Tiranosaurus (Gil-González et al., 1998; Kiyokawa et
al., 2002; TADA et al., 2003; García-Lavín, 2009) dan, lebih sporadis, dari unit yang lebih tua. Clast
berada dalam kontak yang rapat, dengan olistoliths mencapai hingga 25 meter. Penurunan ukuran butir
terjadi di bagian atas " anggota breccia bagian bawah" (brkesi berukuran berangkal dari Kiyokawa et
al., 2002). Spherules dan butiran kuarsa hadir dan terkonsentrasi pertama kali pada bagian basal dari
breccia (Kiyokawa et al., 2002 tidak ada; TADA et al., 2003). Setelah itu rudites terlampar diatas
konglomeratik kasar pada bagian batupasir, dengan komposisi clast yang serupa.
TADA et al. (2003) mempertimbangkan bagian calcarenite ini (bagian bawah dari " Anggota
batupasir") genetiknya terkait dengan breccia bagian bawah dan bersama-sama membuat "unit aliran
gravitasi " (Gambar 11). Bagian tengah dan atas "anggota batupasir" dan "anggota batulempung"
mewakili masif urutan yang menghalus ke atas, endapan yang tidak terurut dengan ketebalan
maksimum 400 m, setara dengan unit atas (homogenite) dari formasi Peñalver. Komposisi butiran pasir
meliputi limestone micritic dan kerangka foraminifera, sekitar 80% dari Maastrichtian dan 11% dari
usia Albian-Cenomanian (Garcia- Lavín 2009), dengan beberapa bioclast yang lebih besar, detrital
kuarsa dan feldspars. Struktur cairan yang keluar terekam oleh Kiyokawa et al. (2002). Transisi terlihat
antara batupasir dan " Anggota batulempung ". Unit terakhir ini, terdiri dari gradasi halus calcarenite
hingga batulempung dengan kerangka Foraminifera, bioclast air dangkal dan clast karbon hitam, dapat
mencapai ketebalan lebih dari 100 m.
Beberapa fluktuasi dalam ukuran butir dan konten kuarsa tercatat dalam formasi Cacarajícara
homogenite. Kuarsa dan "pisoliths karbonat" (tuff karbonat akresional Uap kalsit) direkam oleh
Kiyokawa et al. (2002) dalam batupasir.
Hal umum dari formasi Cacarajícara yang dijelaskan di atas sesuai dengan singkapan daerah
utara (gambar 2) di Sungai Santiago. Ke Selatan, di unit tektonik bawah dengan gerakan horisontal
yang lebih rendah (Cobiella-Reguera, 2008), ketebalan semakin berkurang (Pszczolkowski, 1986;
1994), dan kami mendeteksi beberapa karena struktur yang berkaitan dengan arus turbiditic di bagian
atas "unit aliran gravitasi" (gambar 14). Di lokasi ini, Formasi Cacarajícara dan unit lainnya sangat
dibantah karena banyak kesalahan asal-usul yang berbeda (Cobiella-Reguera et al., 2000).

Formasi Amaro
Formasi Amaro bertumpu pada unit Cretaceous di Paleomargin Amerika Utara di Kuba Utara
(gambar 1). Endapannya adalah unit calcareous, dengan tebal 20 hingga 350 m, sangat mirip dengan
Formasi Cacarajícara (Pszczolkowski, 1986, Linares-Cala et al., 2011). Sebuah masif Breccia, dari
clasts Jurassic akhir hingga Cretaceous awal yang berasal dari paleomargin Amerika Utara, terletak di
bagian bawah batupasir, mengandung taksa Maastrichtian atas (Blanco-Bustamante et al., 2007,
Fernández-Pérez et al., 2011). Batulempung, berkembang buruk dengan lapisan yang horizontal,
terletak di bagian atas (diidentifikasi sebagai Formasi Rodrigo di Kantchev et al., 1978). Sering formasi
terletak dengan kontak tektonik atas lapisan bawah Cretaceous akhir (Piotrowska et al., 1981).
Fernández-Pérez et al. (2011) laporan spherules di dua sumur di Boca de Jaruco, dekat Havana City.
Formasi Amaro dikenal dari bawah permukaan di daerah yang memanjang dari Havana ke Timur
hingga Provinsi Matanzas (gambar 1, Blanco-Bustamante et al., 2007), dan dari singkapan di Kuba
Utara (Pushcharovski, 1988). Sebagai singkapan Timur dari formasi Cacarajícara terletak di erosional
Martín Mesa, 20 km di sebelah barat Havana (gambar 2), mungkin kedua unit mewakili satu
pengendapan. Formasi Amaro adalah reservoir di lapangan hidrokarbon di bagian Kuba utara (Blanco-
Bustamante et al., 2007).
Gambar 13. Breccia dari formasi Cacarajícara di Loma Miracielo, Santiago Sungai, Sierra del
Rosario, Provinsi Artemisa. Ini adalah wilayah yang sama yang dipelajari oleh Kiyokawa et al. (2002)
dan Tada et al. (2003). Para clasts rapat dan beberapa dari mereka yang rusak. Matrix hampir tidak ada.
Sekitar 30 – 40% adalah fragmen chert (clasts lebih gelap), mungkin berasal dari Santa Teresa dan
Formasi carmita. Ukuran : koin (diameter 13 mm) di sudut kanan atas. Koordinat: 83°02'40'' E,
22°52'11'' N.
Gambar 14. Profil melalui sebuah bagian dari Formasi Polier (p, Berriasian-Aptian), Carmita
(cm, Albian-Cenomanian) dan Cacarajícara (latar belakang kelabu muda; Lapisan K/PG), di dekat Las
Terrazas, Sierra del Rosario. Di daerah ini, formasi Cacarajícara memiliki tebal 20 – 25 meter.
Disisipkan foto: dinilai lapisan calcarenite dekat atas unit yang lebih rendah dari endapan tipe 1.
Rectangle menunjukkan posisi gambar 4. Koordinat: 82°57'00'' E; 22°51'21'' N.

Sejauh ini, endapan tipe 1 merupakan sebagian besar dari urutan batas K/PG di Kuba Barat.
Atas dasar gambar 10, diperkiraan beberapa volume kasar ialah memungkinkan. Mempertimbangkan
ketebalan rata-rata dari 100 m untuk formasi Cacarajícara dan Amaro dan daerah pengendapan yang
asli sekitar 25.000 km2, perkiraan kasar dari sekitar 2500 km3 sedimen tampaknya mungkin untuk
endapan lapisan tipe 1 pada paleomargin Amerika Utara di bagian barat dan tengah Kuba. Metode yang
sama, diterapkan untuk pembentukan Peñalver dengan ketebalan 100 m dan daerah pengendapan (Vía
Blanca Basin) 17.500 km2), menghasilkan 1750 km3 dari sedimen asli. Nilai ini setidaknya satu urutan
besarnya lebih tinggi daripada yang dihitung oleh Pszczolkowski (1986).
Endapan Tipe 2
Lapisan K/Pg pada formasi Santa Clara
Formasi Santa Clara adalah sebuah gunung berapi bawah laut, dengan bagian K/PG yang
bertumpu pada bagian tengahnya (gambar 8). Tim kami secara khusus mempelajari dua bagian dari unit
ini, 0,5 km terpisah dari satu sama lain, di kota Santa Clara: monumen Loma Capiro dan DOS Bukit
Hermanas. Sebuah Breccia basal hadir di kedua tempat. Di monumen Loma Capiro, rudite basal
memiliki tebal beberapa meter, terendapkan dengan kontak erosional pada Maastrichtian calcarenite
dan Marl (gambar 15). komposisinya berubah secara mendadak dalam jarak pendek (dari karbonat
hingga kristalin dan karbonat air dangkal hingga Marl + limolit). Beberapa clasts limolitik dan Marl
tetap memiliki bentuk tidak beraturan, menunjukkan erosi dan transportasi sementara mereka tidak
mengalami konsolidasi. Sebuah clast dengan Asosiasi Maastrictian (Orbitoides villasensis, Asterorbis
sp., Hedbergella monmonthensis dan H. holmdelensis) telah teridentifikasi. Kualitas yang buruk dari
singkapan di atas Breccia tidak bisa mendokumentasikan bagian ini dengan lengkap (Gambar 15).
Bagian bukit Dos Hermanas dipelajari oleh Alegret et al. (2005) dan Rojas-Consuegra et al.
(2005). Kami mengunjunginya pada bulan Desember 2009 dan kembali sebentar pada bulan Oktober
2010. Singkapan ini sangat lapuk dan terkikis (gambar 16), dan beberapa perbedaan terdeteksi
sehubungan dengan deskripsi di makalah sebelumnya. Bagian bukit Dos Hermanas (Gambar 8, dengan
tebal sekitar 9,5 m) memiliki dua keaneh:
1. Unit basal (Breccia, b pada gambar 16) bertumpu pada karbonat dan lapisan tuffaceous
pada dari Maastrichtian usia akhir (Tabel 2) tidak dilaporkan di dalam studi Alegret et al.
(2005). Breccia berisi banyak clasts dari ophiolitic (diabase dan Basalt) dicampur dengan
tuff, Marl (terkadang berubah bentuk dan dengan fosil Masstrichtian) dan limestone.
Tekstur berkisar dari didukung butiran di bagian bawah, untuk didukung matriks dibagian
atas, di mana butiran menjadi lebih halus. Breccia menutup lapisan tersebut sekitar satu
meter, berbutir, clastic, endapan berlapis (mungkin olistolith), dengan lapisan Marl di
atasnya (panah pada gambar 16) mengandung fosil Maastrichtian(Tabel 2).
2. Tiga calcareous yang menghalus keatas dengan lapisan yang kasar, deformasi awal
sedimentasi, " lapilli akresi ", dan serpihan vitreous karbonat yang tidak teratur (mirip
dengan " lelehan fragment inti ", tercatat di unit 2 dari sumur Yax-1 di Chicxulub oleh Goto
et al., (2004; Gbr. 4c) berlapis di atas Breccia. Lapisan ini mungkin sesuai dengan subunit
atas Alegret et al. (2005), yang penulis ini laporkan adalah kuarsa, kondriula terestrial, lapili
akresi yang berlimpah (spherules) dan kalsit berwarna gelap-hijau zaitun (gambar 5c dan
16).
Sekitar 40 km tenggara dari kota Santa Clara, kemungkinan lapisan batas K/PG, terendapkan
dalam cekungan yang sama (gambar 7) sebagai Formasi Santa Clara, baru-baru ini ditemukan dalam
pembentukan Fomento (gambar 7 Pérez-Estrada et al., 2009). Namun, informasi tentang komposisinya
dan arsitektur internal masih belum mencukupi.

Gambar 15. (a) lapisan formasi Santa Clara (SC) terendapkan, dengan kontak erosional, di
bawah endapan breccias batas K/PG di Monumen Loma Capiro. Dua Breccia lithosome (1 dan 2) yang
hadir. Lithosome 1 terutama terdiri dari batugamping air dangkal, sedangkan di lithosome 2,
berlimpahnya butiran yang lebih kecil dan vulkanik (gelap). Koordinat: 79°57'02'' E; 22°24'31'' N. (b)
lokasi singkapan (M: monumen). Clast di Y4 berisi atas Asosiasi Maastrichtian.
Batas lapisan K/Pg pada situs DSDP 536 dan 540
Alvarez et al. (1992) dibagi urutan yang terlihat di situs DSDP 536 dan 540 pada Teluk Meksiko
Tenggara (gambar 1 dan 3) dalam lima unit, dan dianggap unit 3 dan 4 sebagai batas endapan K/PG.
Unit 1 adalah basemen Cenomanian. Unit 2 dapat ditafsirkan sebagai batulempung berkerikil dengan
tebal 45 meter, setidaknya sebagian, sebagai endapan aliran Lumpur. Alvarez et al. (1992) menduga
usia batas K/PG untuk Bagian ini, dan ini kemudian ditetapkan oleh Bralower et Al. (1998). Unit 3
adalah interval batupasir dengan tebal 0,6-2,6 m. Batu tersebut mengandung butir dioktahedral, yang
berasal dari spherule, dan ejecta masa dasar gelas. Berlimpah mineral (28% dari butiran) yang terdapat
pada situs 540 (kuarsa, kuarsit dan Feldspar). Silang siur (bidirectional lokal) terlihat mencolok dalam
beberapa interval. Nilai isi Iridium tinggi di unit 3, mendukung gagasan bahwa unit ini menjadi tempat
akumulasi bersamaan dengan peristiwa dampak dari Chicxulub. Unit 4 dengan tebal 50 cm di mana
Foraminifera planktic hanya spesies Cretaceous kecil. Unit 5 merupakan ooze danian dengan basal kecil
taksa Paleosen (tidak termasuk planctic Foraminifera P0 Zone). Dekat Bagian atas unit 4, konten IR
memuncak pada 650 ± 15 ng/g; isi Iridium tinggi terus di dasar unit 5, berkurang semakin keatas
(Alvarez et al., 1992).
Endapan Tipe 3
Formasi Moncada
Unit ini adalah bagian dari batupasir karbonatan, tebalnya sekitar dua meter, dengan bagian
atas ada kehadiran serpih karbonatan dan batupasir halus. Strata yang tidak sesuai pada lapisan
Cenomanian formasi Pons (gambar 6; TADA et al., 2003). Formasi Moncada ditandai dengan
pengulangan unit batupasir dengan semakin menghalus dan menipis ke atas secara keseluruhan. Ripple
cross-laminasi menunjukkan arah arus purba yang mengarah Utara-Selatan dengan perulangan. Unit ini
berisi fragmen alterasi yang vesikular, kuarsa dan teralterasi dan berubah bentuk menjadi butiran
kehijauan (Tada et al., 2002) dan juga rijang dan limestone berasal dari lapisan yang berumur cretaceous
(gambar 5F). Perubahan dalam komposisi detrital terkait dengan perubahan arus purba yang terlihat. Di
atas, lapisan dengan tebal 3 – 5 cm (unit paling atas) dari serpih berwarna terang dan batupasir halus
berwarna gelap terletak pada unit 5. Anomali IR yang kuat terkait dengan pada unit paling atas dan
basal pertama pada bagian atasnya Formasi ancón (Tada et al., 2002).

DISKUSI. ASAL BATAS ENDAPAN K/PG DI KUBA BARAT DAN TENGAH


Paper dari proyek Kuba-Jepang (Takayama et al., 2000; Goto et al., 2008; antara lain), Alegret
et al. (2005), dan Rojas- Consuegra et al. (2005), yang muncul pada tahun pertama abad ini, melaporkan
bahwa batas endapan K/PG yang luar biasa dan bervariasi yang ada di Kuba Barat dan tengah. Namun,
setting geologi, khususnya paleogeografi di penurunan Maastrichtian, tidak sepenuhnya dipahami.
Baris berikut berisi diskusi singkat tentang asal-usul dan distribusi asli dari batas endapan K/PG di Kuba
Barat dan tengah, dan pada peran terbaru Regional Maastrichtian akhir paleorelief di saat ini.
Rudite kasar di formasi Cacarajícara, Peñalver (Takayama et al., 2000 tidak ada; TADA et al.,
2003; Goto et al., 2008), Amaro (Pszczolkowski, 1986) dan Santa Clara (Rojas-Consuegra et al., 2005),
dan mungkin di situs DSDP di Teluk Meksiko Tenggara (Alvarez et Al., 1992), terutama endapan aliran
(Tada et al., 2003) yang berasal dari sumber yang terdekat. Asal-usul Breccia dalam endapan tipe 1 dan
2 erat kaitannya dengan Regional yang seusia. Mereka dihasilkan di sepanjang curam pulau talus dan
submarine, sering dengan Maastrichtian endapan rudite berkembang di atas. Komposisi clast di lapisan
yang bertumpu pada paleomargin Amerika Utara (Formasi "Cacarajícara" Amaro) berhubungan
perbatasan substrat Cretaceous di Selatan paleomargin (gambar 9 dan 10). Di dalam formasi
Cacarajícara, bentrokan terutama berasal dari Pan de Guajaibón (Cenomanian; Gil-González et al.,
1998), Santa Teresa (Aptian-Albian) dan Formasi Carmita (albian-Cenomanian). Clasts Maatrichtian
Yang melimpah (Gil-González et al., 1998) mungkin berasal dari erosi gabungan dari endapan karbonat
Maatrichtian yang tumbuh di atas zona kolisi submarine (gambar 9 dan 10) oleh gelombang tsunami
raksasa (Matsui et al., 2002) dan gelombang seismik sebelumnya. Hipotesis Komposisi clast yang tak
berlaku Kiyokawa et al. (2002), mengingat platform Yucatán sebagai sumber dari unit aliran gravitasi
Cacarajícara. Dalam formasi Amaro (setidaknya dekat kota Havana), clasts kasar berasal dari endapan
Jurassic akhir- Cretaceous awal di zona Placetas, sedangkan endapan karbonat Maastrichtian memiliki
peran subordinat (Blanco-Bustamante et al., 2007).
Gambar 16. Outcrop di bukit Dos Hermanas, Santa Clara, Kuba tengah. Breccia basal (b) di
latar belakang ditutupi oleh endapan berlapis (olistolith?) dengan Marl di atas (panah). Secara kasar
berlapis lapili (Al) dengan pecahan kaca terendapkan di atas. Ini adalah wilayah yang sama dipelajari
oleh Alegret et al. (2005) dan Rojas-Consuegra et al. (2005). Panjang palu: 33 cm. Koordinat: 79°56'41''
E; 22°24'34'' N.
Kiyokawa et al. (2002) berpendapat bahwa basal dari formasi Cacarajícara berasal dari "aliran
Laminar dalam situasi dilatant dengan kecepatan sangat tinggi ". Kami mempertimbangkan lapisan dari
unit yang lebih rendah (Breccia ditambah calcarenite kasar) dari Formasi Cacarajícara dan Amaro yang
berasal dari aliran debris dengan pemunculan dari masif slump, longsoran, dan sporadis dari arus
turbidit, di sepanjang sisi utara dari palung(Gambar 10).
Di unit bawah formasi Peñalver, clast dari gunung berapi berumur Cretaceous dan detritus
berasal dari formasi Vía Blanca yang mendasari itu adalah subordinat (gambar 11 dan 12), sedangkan
bagian atas karbonat biodetritus berumur cretaceous. Dalam rekonstruksi paleogeografi oleh tim Kuba-
Jepang, sebuah endapan karbonat yang besar Terletak di selatan tempat pengendapan pembentukan
Peñalver (Tada et al., 2003; Goto et al., 2008). Sebuah fakta, yang sebelumnya dijelaskan dalam paper
saat ini tetapi tidak dipertimbangkan dalam studi sebelumnya, adalah berlimpah isi dari lapisan
bioclastic kasar di Strata paling atas dari Formasi Vía Blanca di semua lokasi. Menurut kami, skenario
ini menunjukkan erosi yang intens dari endapan karbonat di pesisir pantai selama akhir Maastrichtian
(mungkin terkait dengan kelompok global regosif), sedangkan dataran tinggi dengan singkapan
vulkanik, terletak ke arah pedalaman, yang didenuidasi (gambar 10). Lapisan siliciclastic lebih
dominan, bahkan dalam strata paling atas formasi Vía Blanca, dan masih sedikit platform yang
seharusnya dapat tersingkap di Barat dan pusat Kuba, kecuali untuk pembentukan formasi Cantabria,
di utara cekungan Cienfuegos (gambar 7; Pszczolkowski, 2002) dan bioherms kecil di karbonat-terrigen
Los Negros (San Juan y Martínez) Formasi Kuba (gambar 2; Piotrowski, 1987; Gil-González et Al.,
2007).
Setelah Goto et al. (2008), Tada et al. (2003) dan lain-lain, kita berasumsi bahwa "unit yang
lebih rendah" dari formasi Peñalver adalah debris yang besar dari endapan aliran. Sedimen kasar ini
terakumulasi dalam Via Blanca Basin selama jam pertama setelah dampak terjadi, sebelumnya ke
kedatangan suspensi hiperpadat karbonat (Takayama et al., 2000).
Dalam endapan tipe 2, komposisi Breccia di Formasi Santa Clara erat kaitannya dengan berasal
di daerah terdekat, di mana batuan ophiolitik dan busur vulkanik tersingkap (Pushcharovski, 1988;
Rojas-Consuegra et al., 2005). Selain itu, dekat daerah dengan karbonat dangkal Maastrichtian yang
jelas terlihat dari komposisi butir dari karbonat turbidites Formasi Santa Clara (Pedraza-Rozón, 2010)
dan dari cekungan Cienfuegos di dekatnya (gambar 7; Pszczolkowski, 2002). Lapisan tipe 2 ini terdapat
di kedalaman batial, lebih dari 500 – 700 meter di bawah permukaan laut (Alegret et al., 2005). Di sisi
lain, di di Tenggara situs DSDP Teluk Meksiko, Breccia berasal dari platform Yucatán atau Florida-
Bahamas (Alvarez et al., 1992).
Komposisi klastik homogenite tercatat berasal dari sumber yang berbeda, tidak terkait terhadap
lapisan klastik yang kasar (Gambar 11; Takayama et al., 2000 tidak ada; TADA et al., 2003; Goto et
al., 2008). Struktur sedimen juga memperlihatkan komposisi butiran, dalam setiap kasus, akumulasi
unit homogenite sangat cepat dari suspensi hiperpadat (Tada et al., 2003). Dalam paper mereka, Kastens
dan cita (1981) menganggap bahwa likuifaksi sedimen yang berasal dari homogenite Mediterania
dikarenakan erosi tsunami, sedangkan dampak dari gelombang seismik ialah Kecil. Mungkin ini bukan
situasi dengan batas K/PG homogenite di Kuba, karena Gelombang seismik dari super gempa bumi
yang dihasilkan oleh dampak Chicxulub (Matsui et al., 2002; Schulte et al. 2010), energinya ribuan kali
lebih besar daripada energi dilepaskan di gempa bumi tektonik utama yang sejauh ini tercatat (Schulte
et Al., 2010). Sedimen likuifaksi Karbonat menciptakan suspensi padat yang dengan cepat bergerak di
sepanjang bagian terdalam dari kompleks Bantuan dasar laut, mengalir menuju cekungan, di mana
mereka akhirnya terendapkan. Data dari sumber yang berbeda menunjukkan bahwa beberapa tsunami
yang luar biasa, beberapa jam kemudian, perjalanan Teluk Meksiko dan cekungan Karibia kuno setelah
dampak Chicxulub (Smit et al., 1992; Matsui et al., 2002). Fluktuasi dalam komposisi dan diameter
butir, terutama dalam Pembentukan formasi peñalver homogenite, juga berasal dari aliran gelombang
tsunami selama sedimentasi (Tada et al., 2003). Karenanya yang menghasilkan homogenite dari formasi
Cacarajícara, Amaro dan peñalver terbentuk sebelum akhir tsunami, dan mereka terpengaruh ketika
pengendapan berlangsung di cekungan yang dalam (Tada et al., 2003 tidak ada; Goto et al., 2008).
Selain itu, efek arus yang berosilasi, dari jenis seiche, dijelaskan oleh Smit et al. (1992) di Teluk Utara
Meksiko harus dipertimbangkan.
Dalam kompleks klastik formasi Santa Clara homogenite tidak ditemukan, mungkin karena
formasi Santa Clara dan Vía Blanca dalam cekungan dipisahkan oleh area yang sempit (gambar 10 dan
17). Alvarez et al. (1992) melaporkan silang siur dibeberapa bagian dari unit 3 di situs DSDP, sedangkan
struktur memotong dan mengisi telah dilaporkan pada bagian Dos Hermanas (subunit tengah Alegret et
al., 2005). Oleh karena itu, di kedua daerah terbukti kuat adanya aktivitas tsunami yang hadir.
Endapan tipe 3 (formasi Moncada) kehilangan sedimen yang kasar. Fakta ini, bersama dengan
ketidakselarasan Cretaceous akhir di bawah formasi Moncada (gambar 6), terakumulasi pada area diatas
lantai samudra, berlawanan dengan tipe 1 dan 2. bukti yang jelas tentang gelombang tsunami selama
deposisi dicatat dalam inversi arus purba dan menegaskan kembali perubahan dalam struktur sedimen
di endapan yang kaya dari formasi Moncada (Tada et al., 2002, 2003).
Model Geodinamik.
Gambar 17 melanjutkan ide kami untuk menjelaskan asal-usul dan distribusi asli endapan batas
K/PG di Kuba dan sekitarnya. Model ini mengasumsikan slump yang luar biasa sepanjang platform
karbonat Yucatán dan Florida- Bahama hanya setelah dampak dari asteroid. Diperistiwa Chicxulub,
palung panjang dari busur vulkanik Kuba/zona kolisi paleomargin Amerika Utara (gambar 10) adalah
fitur dasar laut yang luar biasa di mana slump dan aliran debris berkembang, dipicu oleh gelombang
seismik dan tsunami yang bergerak dari kawah Chicxulub. Aliran gravitasi ini berasal dari "unit aliran
gravitasi bawah" dari formasi Cacarajícara dan Amaro (gambar 17). Yang setara dalam pembentukan
formasi Peñalver mungkin hasil dari endapan rudist dan siliciclastic termuda endapan Maastrichtian di
sepanjang Pantai Selatan Vía Blanca (gambar 10 dan 17). Massa besar detritus, bercampur dengan air
laut, mengalir sebagai satu (di daerah kota Havana) atau beberapa aliran (di daerah Bahía Honda dan
Cidra), akhirnya terendapkan di kedalaman yang cukup di lantai cekungan. Pada saat yang sama,
partikel yang diciptakan selama dampak asteroid tersebar melalui atmosfer dan Hidrosfer.
TADA et al. (2003) mengusulkan chanel dengan lebar 50 km dan dalam ratusan meter ini digali
di endapan Cretaceous utara Sierra del Rosario dengan aliran membawa clasts dari Breccia Formasi
Cacarajícara. Namun, fakta bahwa, di sebagian besar daerah, batuan di bawah ini Breccia formasi
Cacarajícara adalah Strata Albian-Cenomanian (pembentukan Carmita; Pszczolkowski, 1978, 1994,
1999) dan bahwa Clasts turonian-Santonian hampir tidak terlihat di calcirudite formasi Cacarajícara
(García-Lavín, 2009) menunjukkan bahwa debu aliran erosi tidak terlalu intensif (gambar 3). Mungkin
hal yang sama berlaku untuk deposisi Formasi Amaro. Setidaknya untuk pembentukan formasi Peñalver
(Goto et Al., 2008) dan untuk Breccia dari formasi Santa Clara (gambar15 dan 16; Rojas-Consuegra et
al.; 2005 tidak ada; Pedraza-Rozón, 2010), tidak ada bukti yang jelas tentang peristiwa erosional yang
luar biasa yang berlangsung pada lapisan yang mendasari, karena lapisan Maastrichtian terendapkan di
bawah batas sedimen K/PG kasar (gambar 3 dan 15).

Gambar 17. Model geodinamik (lihat penjelasan dalam teks). a: Deposional daerah Formasi
Amaro; c: wilayah pengendapan dari formasi Cacarajícara; m: deposional bidang formasi Moncada; p:
daerah deposional formasi Peñalver (Vía Blanca Basin); SC: Area deposional endapan batas K/PG dari
Formasi Santa Clara; 536 dan 540: DSDP kaki 77 situs.
Sementara itu, dalam platform karbonat dekat Kuba (Yucatán, Florida-Bahama), raksasa,
sangat cepat bergerak longsoran dan aliran debris yang memuat sedimen kerbonat yang terkondolidasi
dan tidak dari dasar laut, sebelumnya terkejut dan likuifaksi oleh gelombang seismik (gambar 17).
Proses ini diikuti oleh surut dan naiknya gelombang tsunami (Matsui et al., 2002). Volume butiran
psamitic dan pelitik berumur Maastrichtian bersumber dari homogenite hasil erosi endapan lantai laut.
Endapan yang sangat padat, setidaknya tebalnya beberapa ratus meter, mulai bergerak, mengikuti relief
dasar laut dan mengalir ke arah Cekungan terdalam. Setelah kedatangan material suspensi ke cekungan,
arus pekat ini terhenti dan terjebak, dengan cepat menjatuhkan materialnya yang masih terpengaruh
oleh pantulan gelombang tsunami (Smit et al., 1992; Matsui et al., 2002). Takayama et al. (2000)
memperkirakan bahwa penetapan Pembentukan calcarenite formasi Peñalver berlangsung antara 3 dan
12 hari setelah material suspensi berlangsung, dengan konsentrasi dari 100 – 300 g/L. Menurut model
numerik oleh Matsui et al. (2002), pantulan gelombang tsunami bergerak menuju Teluk Meksiko
selama lebih dari 30 jam setelah dampak. Meskipun angka tidak secara ketat, mereka menunjukkan
probabilitas tinggi gelombang tsunami mempengaruhi lapisan homogenit yang paling bawah. Tidak ada
bukti untuk peristiwa erosional yang mempengaruhi batuan homogenite bawah dari formasi Peñalver
atau Cacarajícara.
Komposisi homogenite dan urutan stratigrafi dalam endapan formasi Peñalver dan Cacarajícara
terlihat sama, menunjukan sumber utama yang yang sama. Namun, komposisi butir nonkarbonat pada
homogenite formasi Peñalver dan Cacarajícara terlihat sangat berbeda. Sedangkan batuan serpentin dan
vulkanik adalah batuan siliklastik utama dalam pembentukan formasi Peñalver, dan mencapai lebih dari
50% dari butiran nonkarbonat (Takayama et al., 2000), untuk Pembentukan homogenite formasi
Cacarajícara, butiran siliciclastic adalah detrital Feldspar dan kuarsa (Tada et al., 2003). Dalam kedua
kasus tersebut, komposisi ini umum dengan substrat cekungan masing-masing.
Goto et al. (2008) mengusulkan agar, dalam kasus Formasi Peñalver, homogenite berasal dari
erosi dan Redeposisi dari formasi Vía Blanca. Namun, formasi Vía Blanca adalah unit terrigen utama
(Brönnimann dan Rigassi, 1963; Albear Fránquiz dan Iturralde-Vinent, 1985), sedangkan endapan
homogenite karbonat dan bukti erosional di bawah Breccia Formasi Peñalver adalah lebih muda
(gambar 3).
Pada cekungan Vía Blanca yang semi-tertutup kecil (gambar 10 dan 17) efek dari masuknya
sedimen yang arus pekat yang bergerak cepat, dapat diasumsikan meluncur di bagian bawah.
Mempertimbangkan perkiraan curah 1750 km3 untuk batuan formasi Peñalver (Lihat bagian jenis
endapan di atasnya) dan sekitar 1200 km3 untuk homogennya (pembentukan sekitar 2/3 dari volume),
suspensi telah, setidaknya, lebih dari 1000 kilometer kubik. Kami menduga bahwa suspensi bergerak
cepat baji memicu perpindahan dari volume yang sama di atasnya perairan yang jernih, menghasilkan
ombak yang luar biasa dan tsunami baru pada cekungan. Menurut pendapat kami mekanisme ini
menjelaskan perubahan yang berulang kali dalam kelimpahan butir serpentin dan vulkanik dalam
bagian homogenite pembentukan formasi Peñalver.
Data Regional, termasuk peta geologi Kuba (Pushcharovski, 1988), jelas menunjukkan
singkapan serpentinit Mesozoikum di samping formasi Peñalver. Oleh karena itu, tidak perlu untuk
melibatkan batuan asalnya dari pusat atau Timur Kuba, 300 – 1000 km ke arah Timur, untuk
menjelaskan adanya butiran serpentin di Formasi Peñalver, sebagaimana yang diusulkan Goto et al.
(2008).
Gambar 18 menunjukkan grafik korelasi untuk Strata batas K/PG bagian barat Kuba,
merangkul 100 tahun pertama Cenozoic hubungan kronologis di antara berbagai jenis endapan batas
K/PG yang dibahas dalam makalah ini menjadi lebih eksplisit. Jelas, aliran gravitasi sedimen dalam
jenis 1 dan 2 deposito akumulasi pada hari-hari pertama setelah dampak (Takayama et al., 2000;TADA
et al., 2003). Jika variasi komposisi butir dalam Formasi Peñalver subunit A (homogenite yang lebih
rendah) disebabkan oleh pengendapan selama "badai tsunami", subunit mungkin menetap di antara
beberapa jam dan beberapa hari setelah dampak, melalui perhitungan yang Benar Takayama et Al.
(2000), Matsui et al. (2002) dan Tada et al. (2003). Dapat diasumsikan rentang waktu yang sama untuk
pengendapan ekuivalen Formasi Cacarajícara dan Amaro.
Formasi Moncada (Tada et al., 2002, 2003), klastik kompleks di formasi Santa Clara dan unit
3 di bagian tenggara Situs Teluk Meksiko DSDP (Álvarez et al. 1992) juga berisi jelas bukti beberapa
gelombang tsunami yang bertindak selama akumulasi. Dalam model Matsui et al. (2002), lokasi situs
DSDP 536 dan 540 mengalami gelombang tsunami terutama dalam 25 jam pertama setelah dampak.
Bagian atas, homogenite berbutiran halus di formasi Cacarajícara, Amaro dan Peñalver yang
terendapkan setelah tsunami, ketika gerakan air menjadi normal. Lapisan dengan konten IR yang sangat
tinggi hanya ditemukan dalam formasi Moncada (Tada et al., 2002, 2003) dan di situs DSDP 536 dan
540 (Álvarez et al., 1992), tetapi yang anomali IR ditemukan di atas formasi Peñalver di Santa Isabel
(Goto et al., 2008) dan kami berspekulasi bahwa lapisan serupa awalnya terendapkan juga di atas semua
endapan tipe 1. Mungkin waktu yang perekaman tipe 1, lapisan yang kaya IR lebih rendah daripada
ekuivalen dalam endapan tipe 2 dan 3 (gambar 18), tetapi hal ini hanya teori saja.
Perbandingan dengan endapan batas K/PG lainnya di daerah Teluk Meksiko-
Northwestern Karibia
Tidak diragukan lagi terkait dengan endapan Kuba tipe 1 adalah bagian dari Bochil, Chilil dan
Guayal di Tenggara Meksiko, dan lepas pantai Campeche Sound. Grajales-Nishimura et al. (2003,
2009) menamai endapan karbonat detrital "unit kompleks Clastic" (CCU), dan membagi mereka dalam
tiga subunit. CCU bertumpu pada lapisan karbonat pelagis dan cherts hitam. Subunit yang lebih rendah
(1) adalah Breccia aliran gravitasi dengan blok karbonat pelagis yang melimpah, diameter mencapai
dua meter, dan chert hitam nodul. Subunit bawah mencapai ketebalan antara 40 hingga 300 m. Seperti
di Kuba, umur clast bervariasi mulai dari albian hingga Maastrichtian (Grajales-Nishimura et al., 2003).
Semakin keatas, Breccia menjadi berbutir halus dan, dalam subunit 2 (ketebalan mulai 10 – 30 m), clast
merupakan fragmen dari Gamping biodetrital air dangkal. Langka matriks, dengan mikrofosil pelagis,
hadir di antara butiran. Akhirnya Breccia menjadi batuan pasir kasar. Menuju puncak unit 2, sebuah
lapisan kaya pengeluarn dengan tebal 0,8 m, dengan lapili dan kuarsa dengan fitur struktur planar
(PDF), tercatat. Subunit ketebalan 3 (ketebalan 3 – 15 m) bertumpu pada kontak Gradational dan
endapan yang kaya dengan calcarenite dan berakhir dengan batulanau dan batulempung. Subunit
terakhir ini tampaknya mirip dengan endapan homogenite jenis 1 di Kuba.
Sebagian besar formasi Actela di cekungan Peten Selatan, Guatemala, adalah batas K/PG
Breccia karbonat, hingga tebal 50 m, tetapi tidak memiliki lapisan yang halus di atasnya di Kuba dan
Meksiko (Fourcade et al., 1999).
Gambar 18. Korelasi grafik untuk 100 tahun pertama dari sistem Paleogene, dicatat dalam
endapan Cretaceous/Paleogene Kuba. Kontak erosional yang lebih rendah sesuai dengan
ketidakselarasan di formasi Cacarajícara, Amaro, Moncada dan situs DSDP 536 dan 540; Sementara
berhubungan dengan sebuah diastem di bawah Formasi Peñalver dan lapisan K/PG di formasi Santa
Clara (Lihat gambar 3). Grafik ini terutama didasarkan pada data dari Fastovsky (1997), Cevallos-Ferriz
(1997), Takayama et al. (2000), Kiyokawa et al. (2002), Matsui et al. (2002), Tada et al. (2003), Goto
et al. (2008) dan Schulte et al. (2010).
Di Teluk Utara Meksiko, endapan batas K/PG berbeda dari yang di Selatan yang terakumulasi
di bawah endapan Yucatán. Lapisan terrigen menunjukkan skenario yang berbeda yang kami pelajari
di Kuba Barat dan tengah atau di Tenggara Meksiko (Smit et al. 1992; Alegret et al., 2002 dan lain-
lain). Salah satu kasus yang dipelajari adalah di El Mimbral, dekat Teluk Meksiko (Smit et al. 1992),
di mana urutan tebal 3 m tercatat peristiwa pengendapan dari megatsunami pada batas
Mesozoikum/Cenozoic. Bagian bawah merupakan "lapisan spherul", yang mengandung struktur planar.
Batuan di atasnya adalah Stratum halus dengan intraclast, dan plant debris, ditafsirkan sebagai hasil dari
erosi dari megatsunamis yang membawa material kasar dari bagian dangkal margin benua ke dalam air
yang lebih dalam. Unit ketiga diwakili oleh lapisan ripple halus bergantian dengan clay, dengan anomali
IR di bagian atas interval lapisan ripple, diinterpretasikan sebagai endapan arus berosilasi (seiches).

Kesimpulan
1) endapan batas K/PG mencapai volume besar dan geografis distribusi di Kuba Barat dan
tengah. Hal ini terkait dengan kompleks tectono-skenario geografis di daerah Karibia Barat
laut kuno-- Teluk Meksiko di Tenggara pada saat dampak Chicxulub.
2) Tiga jenis lapisan batas K/PG telah dibedakan. Tipe 1 endapan termasuk dalam sedimen
aliran gravitasi tebal bagian bawahnya, dari tebing terdekat. Atas terendapkan yang
menghalus ke atas masif calcarenite untuk Bagian calcilutite, diselesaikan dari suspensi
berkapur hiperpadat, dibentuk oleh butiran calcareous yang halus dan beberapa siliciclastic
dan dampak butiran (homogenite). Endapan terakumulasi pada dua depresi; di Selatan,
sebuah cekungan yang terletak di atas lengkungan Kuba Cretaceous (formasi Peñalver); di
Utara, pinggiran selatan Mesozoikum Amerika Utara (Formasi Cacarajícara dan Amaro).
3) Endapan tipe 2 juga mengandung endapan aliran gravitasi di bawahnya tetapi, bukan
homogenite. Mereka terakumulasi di cekungan dekat tebing, di daerah yang dilindungi dari
pengaruh suspensi padat (foramsi Santa Clara dan sedimen di Situs DSDP 536 dan 540).
4) Endapan tipe 3 terbentuk dari lapisan reworked hingga lapisan tipis yang terakumulasi di
submarine. Mereka hanya diketahui dari singkapan kecil di Sierra de Los órganos (formasi
Moncada).
5) Tidak ada bukti peristiwa erosional di cekungan. Di sisi lain, sifat klastik dari Semua
sedimen, terutama di endapan tipe 1, arahkan ke erosional besar di area sumber yang lebih
tinggi. Dalam cekungan yang berkembang pada busur vulkanik Kuba yang telah, peristiwa
batas K/PG hanya momen khusus akumulasi sedimen dalam jangka panjang Campanian-
Paleosen. Juga, di margin Amerika Utara akhir Mesozoikum, ini adalah erosional dalam
submarine yang panjang.
6) Fluktuasi dalam komposisi butir siliciclastic pada homogenite dari formasi Peñalver dan
Cacarajícara, struktur memotong dan mengisi klastik dari formasi Santa Clara, Arah arus
purba yang berlawanan dalam formasi Moncada dan silang siur di situs DSDP 536 dan 540
dapat dijelaskan oleh beberapa gelombang tsunami pada saat pengendapan sedimen
tersebut, fakta didokumentasikan dengan baik di daerah utara circum-Teluk Meksiko dan
diprediksi dalam model numerik generasi tsunami dengan mengisi kawah Chicxulub.
7) Endapan mirip dengan tipe 1 di Kuba, "unit clastic karbonat", terakumulasi di pinggiran
utara dan barat daya dari Yucatán. Perbedaan utamanya adalah pengembangan endapan
karbonat (calcarenite Plus calcilutite) di daerah Yucatán.
8) Lokasi asli endapan batas K/PG Kuba adalah 800 hingga 1200 km dari kawah Chicxulub
(Gambar 17). Korelasi umum di seluruh dunia antara jarak dari kawah Chicxulub di satu
sisi, dan ketebalan lapisan dan ukuran butir pada yang lain jelas (Schulte et al., 2010). Studi
kami menunjukkan bahwa, dalam daerah tertentu yang terletak dekat ke situs, bantuan
regional di akhir Maastrichtian adalah faktor utama pengendalian fitur sedimen distribusi,
mendukung Bralower et al. (2010) kesimpulan urutan peristiwa yang sangat kompleks di
wilayah Teluk Meksiko yang menyenenangkan setelah dampak asteroid. Studi kami tidak
mendukung beberapa dampak hipotesis untuk menjelaskan peristiwa K/PG, seperti saran
dari beberapa penulis (Stüben et al., 2005).
9) Meskipun kekayaan lapisan batas K/PG di Barat separuh dari Kuba, endapan abad
pertengahan tidak diketahui dari bagian timurnya, di mana unit Maastrichtian-Danian ada
dan, oleh karena itu, dampak akumulasi terkait diharapkan. Saat ini, kandidat terbaik untuk
endapan batas Cretaceous/Paleogene di bagian Timur Kuba adalah formasi Camaján,
terendapkan di Paleomargin Mesozoikum Amerika Utara, di Provinsi Camagüey
(Kantchev et al., 1978 tidak ada; Pszczolkowski, 1986), dan formasi Mícara (Urrutia-
Fucugauchi et al., 1998) pada gunung berapi Cretaceous di Kuba Timur.
Penghargaan
Kunjungan lapangan tahun 2009 di Santa Clara didukung oleh Empresa Geominera de Santa
Clara dan, khususnya, oleh Claro Vázquez, yang pengetahuan tentang geologi lokal sangat membantu.
Auran Randrianasolo, dari Université des Antilles et de la Guyane, mendorong penyajian draft pertama
paper ini pada konferensi geologi Karibia ke-19, diadakan di Guadeloupe, pada bulan Maret 2011.
Centro de Investigación del Petróleo (CEINPET) berkolaborasi dengan preparasi sample. Y. W. García-
Lavín dengan lembut memberikan beberapa penulis bagian photomicrograf tipis dari butiran formasi
Peñalver. Komentar dari Dua orang pengamat sangat membantu untuk memperbaiki naskah. Paper ini
adalah kontribusi untuk proyek "Geodinamik (paleogeographic) evolusi Barat dan tengah Kuba dari
akhir Jurassic ke Pliosen " dilakukan di Universidad de Pinar del Río, Kuba.
Referensi
Albear-Fránquiz, J., Iturralde-Vinent, M., 1985, Estratigrafía de las provincias habaneras, in
Contribución a la Geología de las Provincias de La Habana y Ciudad de La Habana: Havana,
Editorial Científico-Técnica, 12-54.
Alegret, L., Arenillas, I., Arz, J.A., Liesa, C., Meléndez, A., Molina, E., Soria, A.R., Thomas, E., 2002,
The Cretaceous/Tertiary boundary: sedimentology and micropaleontology at El Mulato section,
NE Mexico: Terra Nova, 14, 330-336.
Alegret, L., Arenillas, I., Arz, J.A., Díaz, C., Grajales-Nishimura, J. M., Meléndez, A., Molina, E.,
Rojas, R., Soria, A.R., 2005, Cretaceous-Paleogene boundary deposits at Loma Capiro, central
Cuba: Evidence for the Chicxulub impact: Geology, 33, 721-724.
Alvarez, W., Smit, J., Lowrie, W., Asaro, F., Margolis, S.V., Claeys, P., Kastner, M., Hildebrand, A.R.,
1992, Proximal impact deposits at the Cretaceous- Tertiary boundary in the Gulf of Mexico: a
restudy of DSDP Leg 77 Sites536 and 540: Geology, 20, 697-700.
Arz, J.A., Molina, E., 2002, Bioestratigrafía y cronoestratigrafía con foraminíferos planctónicos del
Campaniense superior y Maastrichtiense de latitudes subtropicales y templadas (España, Francia
y Tunisia): Neues Jarhbuch für Geologie und Palaontologie, 224, 161-195.
Arz, J.A., Alegret, L., Arenillas, I., Liesa, C.L., Molina, E., A., Soria, A.R., 2001, Extinción de
foraminíferos del Límite Cretácico/Terciario en Coxquihui (México) y su relación con las
evidencias de impacto: Revista Española de Micropaleontología, 33, 21-236.
Blanco-Bustamante, S., Brey del Rey, D., Castiñeira Castro, O., Pérez Estrada, L., 2007,
Consideraciones faciales de los depósitos de la Formación Amaro en el yacimiento Boca de
Jaruco, in VII Congreso Cubano de Geología: Havana. ISBN: 978-959-7117-16-2, GEO2-P26,
1-7.
Bralower, T., Iturralde-Vinent, M., 1997, Micropaleontological dating of the collision between the
North America and Caribbean plates in western Cuba: Palaios, 12, 133-150.
Bralower, T., Paull, C., Leckie, R.M., 1998, The Cretaceous-Tertiary boundary cocktail: Chicxulub
impact triggers margin collapse and extensive sediment gravity flows: Geology, 26, 331-334
Bralower, T., Eccles, L., Kutz, J., Yancey, Schueth, T., Arthur, M., Bice, D., 2010, Grain size of
Cretaceous-Paleogene boundary sediments from Chicxulub to the open ocean: Implications for
interpretation of the mass extinction event: Geology, 38, 199-202.
Brönnimann, P., Rigassi, D. 1963, Contribution to the geology and paleontology of the area of the city
of La Habana, Cuba and its surroundings: Eclogae Geologicae Helvetiae, 56 (1), 193-430.
Cevallos-Ferriz, S., 1997, Muerte masiva vs. extinción de las plantas en la frontera del K/T, in Carreño,
A., Montellano-Ballestero, M. (eds.), Extinción masiva del límite Cretácico-Terciario, mitos y
realidades: Unión Geofísica Mexicana, Monografía No.4, 99-107.
Cobiella-Reguera, J.L., 1998, Las melanges de sierra del Rosario, Cuba occidental. Tipos e importancia
regional: Minería y Geología, 15(2), 3-9. Cobiella-Reguera, J.L., 2000, Jurassic and Cretaceous
geological history of Cuba: International Geology Review, 42 (7), 594-616.
Cobiella-Reguera, J.L., 2005, Emplacement of Cuban ophiolites: Geologica Acta, 3, 273-294.
Cobiella-Reguera, J.L., 2008, Reconstrucción palinspástica del paleomargen mesozoico de América del
Norte en Cuba occidental y el sudeste del Golfo de México. Implicaciones para la evolución del
SE del Golfo de México: Revista Mexicana de Ciencias Geológicas, 25, 382-401
Cobiella-Reguera, J.L., 2009, Emplacement of the northern ophiolite belt of Cuba. Implications for the
Campanian-Eocene geological history of the northwestern Caribbean-SE Gulf of Mexico region,
in James, K., Lorente, M. , Pindell, J. (eds.), The Origin and Evolution of the Caribbean Plate:
Geological Society of London, Special Publication 328, 313-325.
Cobiella-Reguera, J.L., Gil-González, S., Hernández- Escobar, A., Díaz-Díaz, N., 2000, Estratigrafía y
tectónica de la Sierra del Rosario, Cordillera de Guaniguanico, Cuba occidental: Minería y
Geología, 17(1), 5-15.
de la Torre, A., 1987, Resultados micropaleontológicos más importantes del levantamiento geológico
de la provincia de Pinar del Río, in Pszczolkowski, A. (ed.), Contribución a la Geología de la
Provincia de Pinar del Río: Havana, Editorial Científico-Técnica, 170-184.
Díaz-Otero, C., Iturralde-Vinent, M., García-Delgado, D., 2001, The Cretaceous- Tertiary boundary
“cocktail” in western Cuba, Greater Antilles (abstract), in Catastrophic events and mass
extinctions: impact and beyond, Vienna, July 2000: Houston, Texas, Lunar and Planetary
Institute, LPI Contribution No. 1053, 37-38.
Fastovsky, D., 1997, La extinción de los dinosaurios, in Carreño, A.L., Montellano-Ballestero, M.
(eds.), Extinción masiva del límite Cretácico- Terciario, mitos y realidades: Unión Geofísica
Mexicana, Monografía No. 4, 77-84.
Fernández-Pérez, J., Blanco-Bustamante, S., Pérez-Estrada, L., 2011, Acerca del límite
Cretácico/Terciario en pozos de la Franja Cubana Norte de crudos pesados, in IX Congreso
Cubano de Geología, ISBN 978-959-7117-30-8, Estratigrafía y Paleontología, GEO2-06.
Fourcade, E., Piccioni, L., Escribá, J., Rosselo, E., 1999, Cretaceous stratigraphy and
paleoenvironments of the Southern Petén Basin, Guatemala: Cretaceous Research, 20, 793-811.
García-Delgado, D., Pérez-Estrada, L., Blanco-Bustamante, S., García-Lavín, Y., 2011, La Formación
Vega Alta en la región occidental de Villaclara. Correlación con el sello de la franja norte de
crudos pesados, en IX Congreso Cubano de Geología, ISBN 978-959-7117-30-8, Estratigrafía y
Paleontología, GEO2-06, 1-21.
García-Lavín, Y., 2009, Estudio petrográfico de los depósitos de origen catastrófico (formaciones
Peñalver y Cacarajícara) del límite Cretácico/ Paleógeno en varias localidades de Cuba
occidental: Cuba, Universidad de Pinar del Río, Departamento de Geología, Graduate Thesis,
164 pp.
Gil-González, S., Echevarría-Hernández, B., Torres-Silva, A., García-Delgado, D., 1998, Estudio
Cuantitativo de la composición bioclástica de los depósitos del Maastrichtiano Superior de la
Sierra del Rosario, Cuba Occidental, in Geología y Minería ’98, Memorias II: Havana, Cuba,
Centro Nacional de Información Geológica (CNDIG), Instituto Geológico y Paleontológico
(IGP), 301-303.
Gil-González, S., Díaz Otero, C., García-Delgado, D., 2007, Consideraciones bioestratigráficas de los
sedimentos siliciclásticos en Cuba, en cuencas de piggyback del Campaniano-Maastrichtiano, in
VII Congreso Cubano de Geología, Havana ISBN: 978-959-7117-16-2 GEO2 P18, 1-9.
Goto, K., Tada, R., Tajika, E., Bralower, T.J., Hasegawa, T., Matsui, T., 2004, Evidence for ocean water
invasion into the Chicxulub crater at the Cretaceous/Tertiary boundary: Meteoritics and Planetary
Sciences, 39, 1233-1247.
Goto, K, Tada, R., Tajika, E., Iturralde-Vinent, M.A., Matsui, T., Yamamoto, S., Nakano, Y., Oji, T.,
Kiyokawa, S., García-Delgado, D.E., Díaz-Otero, C., Rojas-Consuegra, R., 2008, Lateral and
compositional variations of the Cretaceous/Tertiary deep-sea deposits in northwestern Cuba:
Cretaceous Research, 29, 217-236.
Grajales-Nishimura, J.M., Murillo-Muñetón, G., Rosales-Domínguez, C., Cedillo-Pardo, E., García-
Hernández, J., 2003, Heterogeneity of lithoclast composition in the deep-water carbonate
breccias of the K/T boundary sedimentary succession, Southeastern Mexico and offshore
Campeche, in Bartolini, C., Buffler, R.T., Blickwede, J. (eds). The Circum-Gulf of Mexico and
the Caribbean: Hydrocarbon habitats, basin formation and plate tectonics: AAPG Memoir, 79,
312-329.
Grajales-Nishimura, J.M., Murillo-Muñetón, G., Rosales-Dominguez, C., Bermudez-Santana, J.C.,
Velasquillo-Martínez, L.G., García-Hernández, J., Arz, J.A., Arenillas, I., 2009, The Cretaceous-
Paleogene boundary Chicxulub impact: Its effect on carbonate sedimentation on the western
margin of the Yucatán Plataform and nearby areas, in Bartolini, C., Roman- Ramos, J.R., (eds.),
Petroleum System in the Southern Gulf of Mexico: AAPG Memoir, 90, 315-335.
Hatten, C., 1957, Geologic report on Sierra de los Órganos: Oficina Nacional de Recursos Minerales,
Unpublished report. Hatten, C.W., 1967, Principal features of Cuban geology: Discussion: The
American Association of Petroleum Geologists Bulletin, 51, 780-789.
Hildebrand, A.R., Penfield, G.T, Kring, D.A., Pilkington, M., Camargo-Z., A., Jacobsen, S.B., Boynton,
W.V, 1991, Chicxulub Crater: A possible Cretaceous/Tertiary boundary impact crater on the
Yucatán Peninsula, Mexico: Geology 19, 867-871.
International Commission on Stratigraphy, 2013, International Chronostratigraphic Chart: International
Union of Geological Sciences.
Iturralde-Vinent, M., 1996, Introduction to Cuban geology and geophysics, in Iturralde-Vinent, M.
(ed.), Ofiolitas y Arcos Volcánicos de Cuba: Miami, IUGS/UNESCO, International Geological
Correlation Program, Project 364, Contribution No. 1, 3-35.
Kantchev, I., Boyanov, I., Popov, N., Cabrera, R., Goranov, A. L., Lolkicev, N., Kanazirski, M.,
Stancheva, M., 1978, Geología de la provincia de Las Villas. Resultado de las investigaciones
geológicas y levantamiento geológico a escala 1: 250 000 realizado durante el periodo 1969-
1975: Oficina Nacional de Recursos Minerales, Unpublished report.
Kastens, K.A., Cita, M.B., 1981, Tsunami-induced sediment transport in the abbysal Mediterranean
Sea: Geological Society of America Bulletin, 92(11), 845-857.
Kiyokawa, S., Tada, R., Iturralde-Vinent, M., Tajika, E., Yamamoto, S., Oji, T., Nakano, Y., Goto, K.,
Takayama, H., García Delgado, D., Díaz Otero, C., Rojas-Consuegra, R., Matsui, T., 2002,
Cretaceous –Tertiary boundary sequence in the Cacarajicara Formation, western Cuba: An
impact-related, high energy, gravity flow deposit, in Koeberl, C., MacLeod, K.G. (eds.),
Catastrophic Events and Mass Extinctions: Impacts and Beyond: Boulder, Colorado, Geological
Society of America Special Paper 356, 125-144.
Linares-Cala, E., García Delgado, D., Delgado López, O., López Rivera, J., Strazhevich, V., 2011,
Yacimientos y manifestaciones de hidrocarburos de la República de Cuba: Havana, Centro de
Investigaciones del Petróleo, 480 pp.
Matsui, T, Imamura, F., Tajika,E., Nakano, Y., Fujisawa, T., 2002, Generation and propagation of a
tsunami from the Cretaceous-Tertiary impact event, in Koeberl, C., McLeod, K.G., (eds.),
Catastrophic Events and Mass Extinctions: Impacts and Beyond: Boulder, Colorado, Geological
Society of America Special Paper 356, 69-77.
Menéndez-Peñate, L., Sánchez Arango, J., 2007, Bioestratigrafía de la formación Vía Blanca y su
relación con la exploración de hidrocarburos, in VII Congreso Cubano de Geología, ISBN: 978-
959-7117-16-2, GEO2 P-19, 1-9.
Pedraza-Rozón, Y., 2010, Las capas de tobas de la Formación Santa Clara (Maastrichtiano-Paleoceno)
en Cuba central y sus implicaciones para la geología regional: Cuba, Universidad de Pinar del
Río, Graduate thesis, 77 pp.
Pérez-Estrada, L., Blanco Bustamante, S., Flores Nieves, A., García Sánchez, R., Hernández León, J.,
2007, Consideraciones bioestratigráficas de la Formación Vía Blanca basadas en foraminíferos
bentónicos pequeños: su relación con otros esquemas biozonales, in VII Congreso Cubano de
Geología, ISBN 978-959-7117-16-2, GEO2 P18, 1-10.
Pérez-Estrada, L., García, D., Díaz, C., 2009, Nuevo reporte de foraminíferos bentónicos pequeños en
la Formación Fomento, in Memorias VIII Congreso Cubano de Geología, ISBN 978-959-7117-
19-3, GEO2 P18, 1-7.
Piotrowska, K., 1978, Nappe structure of Sierra de los Órganos, western Cuba: Acta Geologica Polonica
28, 97-170. Piotrowska, K., Pszczolkowski, A., Piotrowski, J., Myczynski, R., Rudnicki, J.,
Kuzniarski, M., Peñalver, Franco, G., Pérez, N., Albear, J., 1981, Texto explicativo para el mapa
geológico en escala 1:250000 de la provincia de Matanzas: Oficina Nacional de Recursos
Minerales, Unpublished report.
Piotrowski, J., 1987, Nuevos datos sobre los sedimentos del Cretácico Superior tardío y el Paleógeno
en la zona estructuro-facial San Diego, in Pszczolkowski, A. (Sc. Red.). Contribución a la
Geología de la Provincia de Pinar del Río: Havana, Editorial Científico-Técnica, 185-196.
Pszczolkowski, A., 1978, Geosynclinal sequences of the Cordillera de Guaniguanico in western Cuba:
their lithostratigraphy, facies development and paleogeography: Acta Geologica Polonica 28(1),
1-96.
Pszczolkowski, A., 1982, Cretaceous sediments and paleogeography in the western part of the Cuban
miogeosyncline: Acta Geologica Polonica 32, 135-161.
Pszczolkowski, A., 1983, Tectónica del miogeosinclinal cubano en el área limítrofe de las provincias
de Matanzas y Villaclara: Ciencias de la Tierra y del Espacio, 6, 53-61.
Pszczolkowski, A., 1986, Megacapas del Maestrichtiano en Cuba occidental: Bulletin of the Polish
Academy of Sciences, 34(1), 81-94.
Pszczolkowski, A., 1994, Lithostratigraphy of Mesozoic and Paleogene rocks of Sierra del Rosario,
western Cuba: Studia Geologica Polonica 105, 39-66.
Pszczolkowski, A., 1999, The expossed passive margin of North America in Western Cuba, in Mann,
P. (ed.), Caribbean Basins: Amsterdam, Elsevier, Sedimentary Basins of the World, 4, 93-121.
Pszczolkowski, A., 2002, Crustacean burrows from upper Maastrichtian deposits of South-Central
Cuba: Bulletin of the Polish Academy of Sciences, 50(2), 147-163.
Pszczolkowski, A., 2009, Comment on “Structural and tectonic evolution of western Cuba fold and
thrust belt” by Eduard Saura et al.: Tectonics 28(2) doi:10.1029/2008TC002389.
Pszczolkowski, A., de Albear, J.F., 1982, Subzona estructuro-facial Bahía Honda, Pinar del Río; su
tectónica y datos sobre la sedimentación y paleogeografía del Cretácico Superior y Paleógeno:
Ciencias de La Tierra y del Espacio, 5, 3-24.
Pszczolkowski, A., Flores, R., 1986, Fases tectónicas del Paleógeno y Cretácico de Cuba occidental y
central: Bulletin of the Polish Academy of Sciences, 134, 95-111.
Pushcharovski, Y. (ed.), 1988, Mapa Geológico de la República de Cuba escala 1:250000: Moscú,
Academia de Ciencias de Cuba y Academia de Ciencias de la Unión Soviética.
Rigassi-Studer, D., 1963, Sur la Geologie de La Sierra de los Órganos, Cuba: Extrait des Archives de
Sciences, Geneve, 16(2), 339-350.
Rojas-Consuegra, R., Iturralde-Vinent, M.A., Díaz-Otero, C., García-Delgado, D., Meléndez-Evia, A.,
Soria, A.R., 2005, Significación paleogeográfica de la brecha basal del límite K/T en Loma Dos
Hermanas (Loma Capiro) en Santa Clara, Villaclara, Cuba central, in VI Congreso Cubano de
Geología, ISBN 959-7117-03-7, GEO 8 P7, 1-9.
Sánchez-Arango, J., 2011, Una alternativa no catastrofista en la génesis de las clastitas del K/T en Cuba
central y occidental. Importancia en la exploración de hidrocarburos costa afuera, in III Congreso
Cubano de Petróleo y Gas, ISBN 978-959-7117-30-8, PETRO 1-P3, 1-18.
Saura, E, Vergés, J., Brown, D., Lukito, P., Soriano, S., Torrescusa, S., García R., Sánchez, J.R., Sosa,
C., Tenreyro, R., 2008, Structural and tectonic evolution of western Cuba fold and thrust belt:
Tectonics 27(4), TC 4002, doi: 10.1029/2007TC002.
Schlager, W., Buffler, R.T, Angstadt, D., Bowdler, J. l., Cotillon, P.H., Dallmeyer, R.D., Halley, R.B.,
Kinoshita, H., Magoon III, L.B., Mcnulty, C.L., Patton, J.W., Pisciotto, K.A., Premoli-Silva1, I.,
Avello Suarez, O., Testarmata, M.M., Tyson, R.V., Watkins, D.K., 1984, Deep Sea Drilling
Project Leg 77, southeastern Gulf of Mexico: Geological Society of America Bulletin, 95, 226-
236.
Schulte, P., Alegret, L., Arenillas, I., Arz, J.A., Barton, P.J., Bown, P.R., Bralower, T.J., Christeson,
G.L., Claeys, P., Cockell, C.S., Collins, G.S., Deutsch, A., Goldin, T.J., Goto, K., Grajales-
Nishimura, J.M., Grieve, R.A., Gulick, S.P., Johnson, K.R., Kiessling, W., Koeberl, C., Kring,
D.A., MacLeod, K.G., Matsui, T., Melosh, J., Montanari, A., Morgan, J.V., Neal, C.R., Nichols,
D.J., Norris, R.D., Pierazzo, E., Ravizza, G., Rebolledo-Vieyra, M., Reimold, W.U., Robin, E.,
Salge, T., Speijer, R.P., Sweet, A.R., Urrutia-Fucugauchi, J., Vajda, V., Whalen, M.T.,
Willumsen, P.S., 2010, The Chicxulub asteroid impact and mass extinction at the Cretaceous-
Paleogene boundary: Science 327, 1214-1218.
Smit, J., Montanari, A., Swinburne, N.H., Alvarez, W., Hildebrand, A.R., Margolis, S.V., Clayes, P.,
Lowrie, W., Asaro, F., 1992, Tektite bearing, deepwater clastic unit at the Cretaceous-Tertiary
boundary in northeastern Mexico: Geology, 20, 99-103.
Stinnesbeck, W., Keller, G., Schulte, P., Stüben, D., Berner, Z., Kramar, U., López-Oliva, J.G., 2002,
Cretaceous-Tertiary (K/T) boundary transition at Coxquihui, state of Veracruz, Mexico:
Evidence for an early Danian impact event?: Journal of South American Earth Sciences, 15, 497-
509.
Stüben, D., Kramar, U., Harting, M., Stinnesbeck, W., Keller, G., 2005, High resolution geochemical
record of Cretaceous-Tertiary boundary sections in Mexico: New constraints to the K/T and
Chicxulub events: Geochimica et Cosmochimica Acta, 69, 2559-2579.
Tada, R., Nakano, Y., Iturralde-Vinent, M.A., Yamamoto, S., Kamata, T., Tajika, E., Toyoda, K.,
Kiyokawa, S., García-Delgado, D., Oji, T., Goto, K., Takayama, H., Rojas-Consuegra, R.,
Matsui, T., 2002, Complex tsunami waves suggested by the Cretaceous-Tertiary boundary
deposit at the Moncada section, western Cuba, in Koeberl, C., McLeod, K.G. (eds.), Catastrophic
Events and Mass Extinctions: Impacts and Beyond: Boulder, Colorado, Geological Society of
America Special Paper 356, 109-123.
Tada, R., Iturralde-Vinent, M.A., Matsui, T., Tajika, E., Oji, T, Goto, K., Nakano, Y., Takayama, H.,
Yamamoto, S., Kiyokawa, K., Toyoda, K., García- Delgado, D., Díaz-Otero, C., Rojas-
Consuegra, R., 2003, K/T boundary deposits in the Paleo-western Caribbean Basin, in Bartolini,
C., Buffler, R.T., Blickwede, J. (eds.), The Circum-Gulf of Mexico and the Caribbean:
Hydrocarbon habitats, basin formation and plate tectonics: AAPG Memoir 79, 582-604.
Takayama, H., Tada, R., Matsui, T., Iturralde-Vinent, M.A., Oji, T., Tajika, E., Kiyokawa, S., García,
D., Okada, H., Hasegawa, T., Toyoda, T., 2000, Origin of Peñalver Formation in northwestern
Cuba and its relation to K/T boundary impact event: Sedimentary Geology, 135, 295-320.
Urrutia-Fucugauchi, J., Alva-Valdivia, L., Espíndola-Castro, J.M., 1997, El límite Cretácico-Terciario
y el cráter de Chicxulub, in Carreño, A., Montellano- Ballestero, M. (eds.), Extinción Masiva del
Límite Cretácico-Terciario, mitos y realidades: Unión Geofísica Mexicana, Monografía No.4,
137-146.
Urrutia-Fucugauchi, J., Pérez-Lazo, J., Fundora, M., Espíndola, J.M., 1998, Rock-magnetic properties
of the Cretaceous Micara Formation in the Guantánamo area, eastern Cuba: Geofísica
Internacional, 37, 253-262.