Anda di halaman 1dari 19

PAPER RADIOLOGI VETERINER

“KONSTRUKSI dan PERLENGKAPAN SINAR X”

Oleh

Kelompok 3A

1. Maria Y. N. Mengi 1709010003


2. Zaki A. A. Mubaraq 1709010011
3. Zion K. P. P. Manu 1709010017
4. Yosephina R. Delang 1709010027
5. Serviana B. Papang 1709010047

UNIVERSITAS NUSA CENDANA


FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
KUPANG
2019
1. Konstruksi Mesin X-Ray
a. Tabung X-Ray

Sinar-X adalah gelombang Elektromagnetik dengan panjang gelombang antara 0, 5-


2, 5 A. Sinar-X dihasilkan dari tumbukan elektron berkecepatan tinggi dengan logam sasaran.
Sinar-X dihasilkan dari penembakan target (logam anoda) oleh elektron berenergi tinggi yang
berasal dari hasil pemanasan filamen dari tabung sinar-X (Rontgen). Tabung sinar-X tersebut
terdiri atas empat komponen utama, yakni filamen (katoda) yang berperan sebagai sumber
elektron, ruang vakum sebagai pembebas hambatan, target sebagai anoda, dan sumber
tegangan listrik.

Gambar 1. Skema tabung sinar-X (Suryanarayana, 1998)

Untuk dapat menghasilkan sinar-X dengan baik, maka logam yang digunakan sebagai
target harus memiliki titik leleh tinggi dengan nomor atom (Z) yang tinggi agar tumbukan
lebih efektif. Logam yang biasa digunakan sebagai target (anoda) adalah Cu, Cr, Fe, Co, Mo
dan Ag. Tabung sinar X merupakan alat yang terbuat dar kaca dan tahan terhadap panas.
Tabung terdapat 2 elektroda yaitu anoda dan katoda. Katoda/filamen tabung Roentgen
dihubungkan ke transformator filamen. Transformator filamen ini akan memberi supplai
sehingga mengakibatkan terjadinya pemanasan pada filamen tabung Roentgen, sehingga
terjadi thermionic emission, dimana elektron-elektron akan membebaskan diri dari ikatan
atomnya, sehingga terjadi elektron bebas dan terbentuklah awan-awan elektron.
Didalam tabung pesawat sinar-X yang biasanya terbuat dari bahan gelas terdapat
filamen yang bertindak sebagai katoda, dan sasaran yang bertindak sebagai anoda. Tabung
pesawat sinar-X dibuat hampa udara agar elektron yang berasal dari filamen tidak terhalang
oleh molekul udara dalam perjalanannya menuju anoda. Filamen yang dipanasi oleh arus
listrik bertegangan rendah menjdi sumber elektron. Makin besar arus filamen, akan semakin
tinggi dan berakibat makin banyak elektron yang dibesarkan persatuan waktu. Elektron yang
dibebaskan oleh filamen tertarik ke anoda oleh adanya beda potensial yang besar atau
tegangan tinggi antara katoda dan anoda yang dicatu oleh unit sumber tegangan tinggi
(potensial katoda beberaapa puluh hingga beberapa ratus kV dan MV lebih rendah
dibandingkan potensial anoda), elektron ini menabrak bahan sasaran yang umumnya
bernomor atom dan bertitik cair tinggi (misalnya wolfram), dan terjadilah proses
bremsstrahlung. Dari proses ini dihasilkan sinar-X kontinyu karena diakibatkan perlambatan
berkas elektron cepat dalam medan magnet atom anoda yang mempunyai spektrum kontinyu
(Suyatno ferry at al, 2011 ).

Pada proses bremsstrahlung sinar-X mempunyai kemungkinan dipancarkan ke segala


arah. Namun demikian, bagian dalam tabung atau disekitar tabung, misalnya logam
penghantar anoda, gelas tabung dan juga rumah tabung yang biasanya terbuat dari logam
berat menyerap sebagian besar sinar-X yang dipancarkan sehingga sinar-X yang keluar dari
rumah tabung, kecuali yang mengarah ke jendela tabung, sudah sangat sedikit.

Sinar-X yang dimanfaatkan adalah berkas yang mengarah kejendela, bagian


yang paling tipis dari tabung (Suyatno ferry at al, 2011 ).
Syarat terbentuknya sinar X adalah sebagai berikut :
- Lepasnya elektron ketika filament mengaliri arus yang cukup besar
- Kecepatan elektron.
- Arus elektron
- Energi kinetis elektron berubah menjadi panas dan sinar-X

b. Tipe – tipe X-Ray

Karakteristik Sinar X

Pelepasan elektron ketika filament dialiri arus listrik yang cukup besar. Percepatan
elektron yang disebabkan oleh beda potensial yang tinggi antara katoda dan anoda. Arus
elektron dipusatkan ke target (anoda) dan berhenti seketika saat menumbuk target. Energi
kinetis elektron berubah menjadi panas dan sinar-X

Gambar 2. Ilustrasi transisi elektron dalam sebuah atom (Beck, 1977)

Karakteristik Sinar-X terjadi karena elektron yang berada pada kulit K terionisasi
sehingga terpental keluar. Kekosongan kulit K ini segera diisi oleh elektron dari kulit
diluarnya. Jika kekosongan pada kulit K diisi oleh elektron dari kulit L, maka akan
dipancarkan karakteristik sinar-X Kα. Jika kekosongan itu diisi oleh elektron dari kulit M,
maka akan dipancarkan karakteristik Sinar-X Kβ dan seterusnya (Beck, 1977). Chest X-rays
(Sinar-X dada) digunakan untuk menhasilkan gambar tulang dan jaringan pada organ tubuh.

c. Produksi X-Ray

Wilhelm Conrad Rontgen seorang ahli fisika di Universitas Wurzburg Jerman pertama
kali menemukan sinar Rontgen pada tahun 1895, sewaktu melakukan eksperimen dengan
sinar katoda saat itu dia melihat timbulnya sinar fluorosensi yang berasal Kristal barium
platinosianida dalam tabung Crookes Hittorf yang dialiri listrik. Pada aplikasinya,
penciptaan sinar-X tak lagi mengandalkan mekanisme tabung crookes, melainkan dengan
menggunakan pesawat sinar-X modern. Pesawat sinar-X modern pada dasarnya
membangkitkan sinarX dengan membombardir target logam dengan elektron berkecepatan
tinggi.Elektron yang berkecepatan tinggi tentunya memiliki energi yang tinggi, dan
karenanya mampu menembus elektron-elektron orbital luar pada materi target hingga
menumbuk elektron orbital pada kulit k (terdekat dengan inti). Elektron yang tertumbuk
akan terpental dari orbitnya, meninggalkan hole pada tempatnya semula. Hole yang
ditinggalkannya itu akan diisi oleh elektron dari kulit luar dan proses itu melibatkan
pelepasan foton (cahaya elektromagnetik) dari elektron pengisi tersebut.

d. Interaksi Collisional dan Radiasi

Interaksi sinar-X dengan materi mengakibatkan kehilangan energi dari sinar-X pada
saat melewati materi (zat) terjadi karena tiga proses utama, yaitu:

 Efek fotolistrik
 Efek Compton
 Efek produksi pasangan Efek fotolistrik dan Efek Compton timbul karena interaksi
antara sinar-X dengan elektron-elektron dalam atom dari materi (zat) itu, sedang
efek produksi pasangan timbul karena interaksi dengan medan listrik inti atom (Arif
Jauhari, 2008). Apabila I0 adalah intensitas sinar-X yang datang pada suatu
permukaan materi (zat) dan Ix adalah intensitas sinar-X yang berhasil menembus
lapisan setebal x materi tersebut maka akan terjadi pengurangan intensitas.
Hubungan antara I0 dengan Ix adalah sebagai berikut:

Ix = I0 e−mx ( 2.1 )

m disebut koefisien absorbsi linier.

Oleh karena m tidak memiliki satuan, maka jika x dinyatakan dalam cm haruslah m
dinyatakan dalam 1/cm (cm-1). Seringkali lebih disukai untuk menggantikan x dengan (rx)
dan dinyatakan dalam gram/cm2 yaitu yang menyatakan massa dari lapisan tebal x dengan
penampang 1 cm2. Sedangkan m digantikan menjadi (m /r) dinyatakan dalam cm2/gram,
disebut koefisien absorpsi massa.

 Efek foto listrik. Pada efek foto listrik energi foton diserap oleh atom, yaitu oleh
elektron, sehingga elektron tersebut dilepaskan dari ikatannya dengan atom. Elektron
yang dilepaskan oleh efek foto listrik disebut foto elektron. Proses efek foto listrik
terutama terjadi pada foton yang berenergi rendah yaitu antara energi 0, 01 MeV
hingga 0, 5 MeV bila energinya kecil.
Gambar 3. Efek Foto Listrik

 Hamburan Compton Penghamburan compton merupakan suatu tumbukan lenting


sempurna antara sebuah foton dan sebuah elektron bebas. Dimana foton berinteraksi
dengan elektron yang dianggap bebas (tenaga ikat elektron lebih kecil dari energi
foton datang), seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini:

Gambar 4. Penghamburan compton: suatu tumbukan lenting sempurna antara sebuah f


oton dan sebuah elektron.

Dalam suatu tumbukan antara sebuah foton dan elektron bebas maka tidak mungkin
semua energi foton dapat dipindahkan ke elektron jika momentum dan energi dibuat kekal.
Hal ini dapat diperlihatkan dengan berasumsi bahwa reaksi semakin dimungkinkan. Jika hal
itu memang benar, maka menurut hukum kekekalan semua energi foton diberikan kepada
elektron .
 Efek Produksi Pasangan Proses produksi pasangan hanya terjadi bila energi datang
lebih dari 1.02 MeV. Apabila foton semacam ini mengenai inti atom berat, foton
tersebut lenyap dan sebagai gantinya timbul sepasang elektronelektron. Positron
adalah partikel yang massanya sama dengan elektron-elektron bermuatan listrik
positif yang besarnya juga sama dengan muatan elektron.
Proses ini memenuhi hukum kekekalan energi:

hv1 = (2 m0 c2) + (K+) + (K-) ( 2.2 )

K+ = Energi Kinetik positron

K- = Energi Kinetik electron

Oleh karena proses ini hanya bisa berlangsung bilamana energi foton datang minimal (2
m0c2) (1.02 MeV) m0 adalah massa diam elektron dan c adalah kecepatan cahaya.

e. Sifat-Sifat Fisik Sinar X

Adapun sifat-sifat fisik sinar-X adalah

 Daya Tembus. Sinar-X dapat menembus bahan, dengan daya tembus sangat besar dan
digunakan dalam radiografi. Makin tinggi tegangan tabung (besarnya KV) yang
digunakan, makin besar daya tembusnya.
 Pertebaran. Apabila berkas sinar-X melalui suatu bahan atau suatu zat, maka berkas
tersebut akan bertebaran ke segala jurusan, menimbulkan radiasi sekunder (radiasi
hambur) pada bahan/zat yang dilaluinya.
 Penyerapan. Sinar-x dalam radiografi diserap oleh bahan/zat sesuai dengan berat atom
atau kepadatan bahan/zat tersebut. Makin tinggi kepadatannya atau berat atomnya,
makin besar penyerapannya.
 Efek Fotografik. Sinar-X dapat menghitamkan emulsi film (emulsi perak-bromida)
setelah diproses secara kimiawi (dibangkitkan) di kamar gelap.
 Pendar Fluor (Fluoresensi). Sinar-X menyebabkan bahan-bahan tertentu seperti
kalsium-tungstat atau zink-sulfid memendarkan cahaya (luminisensi), bila bahan
tersebut dikenai radiasi sinar-X (Arif Jauhari, 2008).
2. Perlengkapan Mesin X-Ray

a. Film Roengten
1. Komposisi bahan penyusun film

Lapisan pertama adalah lapisan supercoat, overcoat, atau abrasi, yang merupakan
lapisan luar yang melindungi emulsi dari goresan, tekanan, dan kontaminasi selama
penanganan, pemrosesan, dan penyimpanan. Lapisan berikutnya adalah lapisan emulsi, yang
merupakan lapisan film yang peka terhadap radiasi dan cahaya. Ini terdiri dari kristal perak
halida yang tersuspensi dalam gelatin. Perak halida adalah bahan yang sensitif terhadap
radiasi dan cahaya. Formulasi perak halida yang digunakan oleh produsen film adalah hak
milik tetapi pada dasarnya perak bromida (AgBr) dan perak iodida (AgI) membentuk lapisan
emulsi, dengan sekitar 90-99% dibentuk oleh perak bromida dan 1–10% oleh perak iodida.
Perusahaan-perusahaan yang memproduksi film menggunakan teknologi tabular grain (T-
grain).

Alih-alih menggunakan kristal perak halida berbentuk acak, film T-grain


menggunakan kristal perak halida datar yang dapat lebih terdispersi secara merata dalam
gelatin lapisan emulsi untuk meningkatkan detail rekaman dalam radiograf. Lapisan terakhir
adalah lapisan dasar, yang merupakan lapisan poliester / plastik yang memberikan stabilitas
fisik film. Karena lapisan emulsi cukup rapuh, diperlukan dasar plastik sehingga film dapat
ditangani dan diproses, namun tetap kuat secara fisik setelah diproses. Antara emulsi dan
lapisan dasar adalah perekat yang hanya menempel satu lapisan film ke yang lain. Pencitraan
radiografi umum menggunakan film emulsi ganda dengan dua layar intensif. Dua faktor
utama yang mempengaruhi kecepatan atau sensitivitas film radiografi adalah ukuran kristal
perak halida dalam emulsi dan jumlah kristal perak halida. Pembuat film memanipulasi
kecepatan film dengan memanipulasi kedua faktor ini. Ketika jumlah atau ukuran kristal
perak halida meningkat, sensitivitas atau kecepatan film meningkat
2. Pembentukan laten image

Bayangan laten yang terbentuk pada film Roentgen (radiografi) dihasilkan oleh berkas
sinar-X sesudah menembus objek mengenai film atau berasal dari berkas cahaya tampak yang
dihasilkan pada proses emisi cahaya dari interaksi radiasi sinar-X dengan lembar
penguat.Berkas radiasi sinar-X yang mengenai objek sebagian diserap oleh objek dan sisanya
diteruskan (menembus objek).
Berkas cahaya yang diteruskan tersebut mengenai emulsi film sehingga terbentuk
bayangan objek. Berkas cahaya sinar-X yang menembus objek akan diserap oleh lembar
penguat dan dipancarkankembali dalam bentuk cahaya tampak. Berkas cahaya tampak
tersebut selanjutnya mengenai emulsi film sehingga terbentuk bayangan laten.Lembar
penguat merupakan alat yang terbuat dari kardus berlapis fosfor. Diletakkan dalam kaset
berhadapan langsung dengan film. Lembar penguat berfungsi mengubah sinar-X menjadi
cahaya tampak dan cahaya tampak tersebut akan berinteraksi dengan film sehingga
membentuk bayangan laten (Noviana dan Soesatyoratih, 2011).
3. Tipe film
A. Menurut Sensitivitas
Film aksi langsung atau non-layar: juga disebut film bungkus atau film paket. Jenis
film ini sensitif terutama pada foton x-ray. Film aksi tidak langsung atau film layar:
digunakan dalam kombinasi dengan pengerasan layar dalam kaset. Ini sensitif terutama pada
foton cahaya, yang dipancarkan oleh layar intensifikasi yang berdekatan pada paparan sinar-
x.
Keuntungan menggunakan film jenis ini adalah paparan terhadap pasien
diminimalkan. Ini terutama dari dua jenis: Peka terhadap cahaya biru: film ini mengandung
kalsium tungstat di layar, peka terhadap lampu hijau: film-film ini mengandung unsur tanah
jarang.
B. Menurut penggunaan
Film intraoral: film ini digunakan untuk mengambil radiografi intraoral. Ini adalah film non-
layar yang terdiri dari penyebaran emulsi di kedua sisi dari basis film yang relatif kaku tetapi
fleksibel. Mereka adalah dari jenis berikut:
 Film periapikal: film-film ini digunakan untuk mengambil radiografi periapikal. Film-
film ini tersedia dalam berbagai ukuran, mis. ukuran 0 (untuk anak-anak), ukuran 1
(untuk gigi anterior pada orang dewasa). Mereka merekam garis besar, posisi dan
dimensi gigi.
 Film oklusal: film ini lebih besar dari film periapikal, dan mereka terutama digunakan
untuk mengambil proyeksi oklusal untuk mendeteksi lesi. Mereka merekam gambar
seluruh lengkungan pada satu film.
 Film bitewing: film-film ini digunakan untuk mendeteksi karies proksimal dan
kehilangan tulang alveolar. Film-film ini merekam gambar mahkota dan daerah
interproksimal gigi rahang atas dan rahang bawah.
Film ekstraoral: film ini digunakan untuk mengambil semua radiografi ekstraoral. Ini
digunakan dalam kombinasi dengan layar mengintensifkan.
Duplikat film: ini adalah film yang digunakan hanya ketika duplikasi radiografi diperlukan.
Ini adalah film emulsi tunggal.

C. Menurut Kecepatan Film


 Film kecepatan lambat: film jenis ini mengandung butiran perak halida ukuran kecil.
Film ini memberikan definisi yang lebih baik, tetapi membutuhkan lebih banyak
waktu bukaan karena film ini biasanya dilapisi dengan emulsi di satu sisi. Saat ini,
film ini tidak digunakan. Ini dilambangkan dengan A, B dan Cspeed.
 Film kecepatan-cepat: film-film ini memiliki ukuran butiran lebih besar, dan lapisan
emulsi ada di kedua sisi film. Karena hal ini, film-film ini membutuhkan waktu
pencahayaan yang lebih sedikit dibandingkan dengan film-film lainnya. Ini
dilambangkan dengan kecepatan D (ultraspeed), E (kecepatan ekta) dan F (kecepatan
ultra-ekta).
 Hyperspeed G: ini adalah film 800-kecepatan yang mengurangi paparan pasien.

D. Menurut kemasan
 Paket film tunggal: paket film hanya berisi film tunggal.
 Paket film ganda: paket berisi dua film. Ini digunakan ketika radiografi duplikat
diinginkan atau ketika dokter gigi menginginkan radiografi yang sepenuhnya diproses
atau kurang diproses dari daerah yang sama. Jenis film ini memerlukan paparan
sedikit lebih banyak dibandingkan dengan paket film tunggal.

E. Menurut emulsi
 Film emulsi tunggal: dalam film jenis ini, emulsi hanya dilapisi pada satu sisi film.
Dalam jenis ini film dilihat dari sisi emulsi saja.
 Film emulsi ganda: dalam hal ini, emulsi dilapisi di kedua sisi. Film dapat dilihat dari
kedua sisi. Jenis film ini membutuhkan lebih sedikit paparan dibandingkan dengan
film emulsi tunggal.

4. Film Care

Pemeliharaan Prosesor Film Otomatis


Prosesor film x-ray harus dibersihkan setiap bulan, menggantikan semua bahan
kimia, pencampuran kimia segar, dan membersihkan tangki air dan garis. Setiap rol
pengangkut yang aus harus diganti selama pemeliharaan bulanan. Rol crossover harus
dibersihkan harian. Prosesor otomatis harus dihidupkan setiap hari (lebih disukai setidaknya
lima kali mingguan) dan film pembersihan diproses untuk mengisi kembali bahan kimia dan
menjaga air tetap mengalir melalui tangki cuci dan saluran air. Menguras dan mengisi tangki
air setiap hari akan membantu mencegah perkembangan ganggang di tangki pencuci.

Setelah prosesor memanas hingga suhu optimal, pemrosesan sekitar enam film
pembersihan setiap hari akan mengisi kembali kimia pengembang dan pemecah masalah,
memperpanjang hidupnya. Jika tersedia, Anda dapat menggunakan film kedaluwarsa untuk
proses ini. Ambil tiga film dari kotak film kedaluwarsa Anda, biarkan terkena cahaya putih,
dan kemudian proses. Ambil tiga film lagi dari kotak film dan proses kedaluwarsa Anda
tanpa terkena cahaya putih. Film yang terbuka harus keluar hitam dan film yang tidak
terpapar harus cukup jelas, meskipun mungkin beberapa kabut karena usia. Anda terutama
memastikan pengembang mengubah latar belakang kerapatan hitam dan bukan cokelat atau
goresan, tanda-tanda bahwa pengembang perlu diganti. Film juga harus kering, tidak rapuh
atau lengket, tanda-tanda fixer, cuci, atau masalah pengering.

Perawatan dan Pemeliharaan Kaset Film


Seperti dibahas sebelumnya, layar penguat adalah alat yang ditemukan dalam kaset
radiografi itu mengandung fosfor yang mengubah energi sinar-x menjadi cahaya, yang
kemudian memaparkan film radiografi. Tujuan dari mengintensifkan layar adalah untuk
mengurangi dosis radiasi yang dibutuhkan untuk mengekspos film radiografi. Layar yang
dipasang di sisi tabung kaset adalah disebut layar depan dan layar yang dipasang di sisi
berlawanan dari kaset disebut layar belakang.
Perawatan dan pemeliharaan layar intensif sangat penting karena kualitas radiografi
sebagian besar tergantung pada seberapa baik layar dipertahankan secara berkelanjutan.
Debu, rambut, atau bahan asing lainnya dipindahkan ke layar ketika kaset itu dibuka. Jika
dibiarkan di layar, akhirnya bisa menembus permukaan layar, meninggalkan artefak
permanen. Bersihkan secara teratur layar penguat dengan yang tersedia secara komersial
pembersih layar intensif antistatik dengan bantalan kasa. Membersihkan layar
mengintensifkan dua kali sebulan adalah praktik yang baik dan akan memperpanjang umur
layar .
Periksa kaset untuk kontak layar film. Kontak layar film yang buruk rusak detail
dan biasanya dilihat sebagai area unsharpness terlokalisasi di suatu tempat di radiografi
gambar. Penyebab umum dari kontak film layar yang buruk adalah kontak yang aus; longgar,
bengkok, atau engsel atau kait patah; layar melengkung akibat dari kelembaban yang
berlebihan; kaset melengkung depan; bingkai kaset bermunculan atau retak; dan benda asing
di bawah layar.
Tip praktis yang baik adalah memberi nomor pada kaset Anda dengan menuliskan
nomor kaset menggunakan spidol hitam permanen pada permukaan salah satu layar di sudut
keluar dari jalan. Nomor yang sama harus ditulis di bagian luar kaset. Nomor layar akan
muncul pada gambar yang dihasilkan dengan kaset itu dan akan membuatnya lebih mudah
untuk menguji kaset yang dimaksud.
Tes untuk memeriksa kontak layar-film memerlukan alat uji khusus wire mesh.
Kawat alat mesh hanya ditempatkan pada kaset yang dimaksud dan radiografi menggunakan
teknis faktor 50kVp pada 5mAs dan SID 40 inci. Radiografi yang dihasilkan kemudian
dilihat pada jarak sekitar 6 kaki untuk menentukan apakah ada area unsharpness. Area dengan
kontak yang buruk akan tampak lebih gelap, berawan, atau kabur jika dibandingkan dengan
area di kontak yang baik karena peningkatan penyebaran foton cahaya.
Kaset harus sering diperiksa untuk memastikan layar terpasang dengan benar ke
kaset; merasa tidak dipakai, memungkinkan kebocoran cahaya; dan kait dan engsel berada di
kondisi baik.
Layar mengintensifkan dapat bercahaya dalam dua cara, fluoresensi atau
fosforesensi. Fluoresensi mengacu pada kemampuan fosfor untuk memancarkan terlihat
cahaya hanya saat terkena sinar-X. Fosforensi terjadi ketika fosfor layar terus memancarkan
cahaya setelah paparan x-ray berhenti. Ini juga disebut sebagai kelambatan layar dan akan
menyebabkan fogging keseluruhan umum dari gambar radiografi dan degradasi skala kontras
dalam gambar radiografi. Kelambatan layar umumnya disebabkan karena usang dan usang
layar. Untuk menguji lag, buatlah eksposur normal suatu objek dengan kaset kosong film apa
saja. Segera bawa kaset ke kamar gelap dan letakkan film di dalamnya, tutup kaset, dan
biarkan film tetap di kaset selama 5 menit. Kembangkan film di cara yang sama seperti
radiografi yang terpapar normal. Jika gambar objek ditransmisikan ke film, maka layar
memiliki lag dan perlu diganti.
2. Kaset film

Untuk melindungi film Sinar-X yang telah maupun belum di ekspose diperlukan
suatu alat yang disebut kaset. Kaset, dalam panggunaannya selalu bersama dengan
intensyfing screen yang terletak di depan dan dibelakang film. Kaset memiliki berbagai
fungsi, diantaranya adalah:
 melindungi intensyfing screen dari kerusakan akibat tekanan mekanik,
 menjaga intensyfing screen dari kotoran dan debu.
 Selain itu kaset juga berfungsi menjaga agar film dapat dengan rapat menempel pada
kedua intensyfing screen yang terletak di depan dan belakang kaset tersebut.
 Bagian belakang kaset dilapisi oleh lapisan besi atau Pb. Sehingga dapat
mengurangi radiasi hambur balik yang berasal dari kaset bagian belakang.
Kaset memiliki berbagai macam ukuran. Diantaranya adalah berukuran : (18 x
24) cm, (24 x 30) cm, (30 x 40) cm, (35 x 35) cm dan (35 x 43) cm.
3. Intensifying Screen

Layar penguat radiografi adalah perangkat yang mengubah energi sinar-x menjadi cahaya
tampak Proses ini disebut pendaran. Layar pengintensifan digunakan dalam kaset x-ray untuk
mengintensifkan efek foton x-ray dengan menghasilkan jumlah foton cahaya yang lebih besar
Screenshot mengintensifkan menunjukkan jenis luminesensi tertentu yang disebut
fluoresensi, yang berarti fosfor dirangsang untuk memancarkan cahaya hanya ketika terkena
sinar-x. Penggunaan layar intensifikasi sangat mengurangi paparan radiasi untuk staf teknis
dan pasien. Layar intensifikasi radiografi umumnya terdiri dari empat lapisan dasar: lapisan
pelindung, fosfor, lapisan reflektif atau penyerap dan alas. Saat ini bahan fosfor yang paling
umum terdiri dari beberapa unsur dari kelompok unsur tanah jarang. Unsur tanah jarang
menyerap sinar-x, mengubah sinar-x menjadi cahaya tampak secara lebih efisien dan
menghasilkan detail rekaman yang lebih baik bila dibandingkan dengan kalsium tungstate,
fosfor andalan lama yang digunakan dalam pengintensifan layar hingga awal 1970-an.

Gambar 5. Cassette and intensifying screen

Lapisan layar penguat yang paling dekat dengan film adalah lapisan pelindung.
Lapisan aktif dari layar penguat adalah fosfor, yang memancarkan cahaya selama stimulasi
oleh sinar-x. Lapisan selanjutnya adalah lapisan reflektif atau lapisan penyerap dan terletak di
antara fosfor dan alas. Lapisan reflektif terbuat dari bahan mengkilap yang baik magnesium
oksida atau titanium dioksida. Lapisan fosfor memancarkan cahaya dengan intensitas yang
sama di semua arah ketika terkena radiasi, dan lapisan reflektif memantulkan semua cahaya
ke arah film. Jika lapisan penyerap digunakan, itu terdiri dari pewarna penyerap cahaya yang
menyerap cahaya yang dipancarkan oleh fosfor. Lapisan dasar berfungsi sebagai pendukung
mekanis untuk lapisan fosfor aktif dan terbuat dari poliester atau kardus bermutu tinggi
karena fleksibel dan lembam secara kimia. Cahaya yang dipancarkan berinteraksi dengan
film x-ray untuk membentuk gambar laten. Gambar laten tidak dapat dilihat atau dideteksi
sampai menjadi terlihat oleh pemrosesan kimia. Sekitar 30% dari x-ray yang menyerang layar
mengintensifkan radiografi berinteraksi dengan layar.

Emisi spektral mengacu pada warna cahaya yang dihasilkan oleh layar penguat
tertentu. Emisi spektral fosfor layar yang mengintensifkan bumi langka adalah cahaya biru
atau hijau yang terlihat. Lanthanum oxybromide (LaOBr) memancarkan cahaya biru dan
gadolinium oxysulfide (Gd2O2S) memancarkan cahaya hijau. Emulsi film sinar-X
dikembangkan agar peka terhadap warna cahaya tertentu sehingga cahaya yang dipancarkan
oleh layar penguat harus cocok dengan film. Sensitivitas spektral mengacu pada warna
cahaya yang paling sensitif terhadap film tertentu. Sangat penting untuk memilih dan
mencocokkan sensitivitas spektral film dengan emisi spektral layar yang mengintensifkan. Ini
disebut pencocokan spektral. Ketidakcocokan film dan layar berdasarkan emisi spektral dan
sensitivitas secara tajam mengurangi kecepatan sistem. Tiga karakteristik paling penting dari
layar penguat radiografi yang tidak terpengaruh oleh operator sistem radiografi adalah
kecepatan layar, noise gambar, dan resolusi spasial. Kecepatan layar adalah angka relatif
yang digunakan untuk menggambarkan efisiensi konversi sinar-x menjadi cahaya yang dapat
digunakan. Sifat-sifat yang mengendalikan kecepatan adalah ketebalan fosfor, pewarna,
ukuran kristal, dan konsentrasi kristal fosfor. Lapisan fosfor yang lebih tebal, kristal fosfor
yang lebih besar, dan konsentrasi kristal yang lebih tinggi menghasilkan kecepatan layar yang
lebih tinggi.

Pewarna penyerap cahaya ditambahkan ke beberapa fosfor untuk mengontrol


penyebaran cahaya, yang meningkatkan resolusi spasial. Ingat resolusi spasial hanyalah
jumlah detail dalam suatu gambar. Kondisi yang mempengaruhi kecepatan layar
mengintensifkan yang dapat dikontrol oleh operator sistem radiografi adalah kualitas radiasi,
pemrosesan gambar, dan suhu. Kebisingan gambar terjadi lebih sering dengan layar intensif
tanah jarang berkecepatan tinggi dan teknik kVp tinggi. Gangguan gambar menyebabkan
gambar memiliki tampilan buram dan mengurangi kontras gambar. Efisiensi detektif
kuantum (DQE) dan efisiensi konversi (CE) lebih tinggi dengan layar intensifikasi radiografi
rare earth. DQE adalah persentase sinar-x yang diserap oleh layar dan CE adalah jumlah
cahaya yang dipancarkan untuk setiap sinar-x yang diserap. Semakin tinggi CE menyebabkan
noise gambar di layar berkecepatan lebih tinggi. Layar intensifikasi earth rare dapat
dikombinasikan dengan film yang berbeda untuk memberikan kecepatan relatif yang
bervariasi. Kecepatan layar relatif dari 200-1200 tersedia, tetapi jika sistem kecepatan 1.200
digunakan, gambar dapat terdegradasi karena kuantum belang-belang, komponen utama dari
noise gambar, yang muncul sebagai gambar kasar. Kecepatan relatif 400 direkomendasikan
untuk radiografi umum untuk memberikan gambar berkualitas baik.

4. Lampu Ilminator

Filter safelight harus diperiksa setiap hari untuk mencari celah yang memungkinkan
terpapar cahaya putih pada film. Sensitivitas spektral film berkaitan dengan warna cahaya
yang dihasilkan dengan filter safelight. Di kamar gelap, saringan safelight ditempatkan dalam
safelight untuk menghasilkan warna cahaya tertentu untuk penerangan. Penting untuk
menggunakan filter safelight yang benar di semua safelight kamar gelap berdasarkan
sensitivitas spektral film yang sedang diproses di kamar gelap. Filter GBX aman untuk film
yang sensitif terhadap warna biru dan hijau. GBX hanya berarti x-ray hijau/ biru. Filter
keamanan Wratten 1A aman hanya untuk film sensitif-hijau dan filter keamanan Wratten 6B
aman untuk film sensitif-biru saja. Kecocokan yang tidak tepat antara jenis filter safelight dan
sensitivitas spektral film menghasilkan insiden tinggi fogging safelight pada film.
Pengaburan ini muncul secara radiografi sebagai film dengan peningkatan kepadatan dan
penurunan kontras. Film radiografi yang terpapar delapan kali lebih sensitif terhadap kabut
daripada film yang tidak terpapar. Efek pada film sinar-X yang terpapar ke pencahayaan dari
lampu safelight disebut pasca pajanan. Kualitas radiografi mungkin terganggu oleh paparan
yang tidak perlu terhadap penerangan yang aman, yang merupakan alasan untuk variasi
dalam kepadatan yang ditemukan dalam radiografi rutin dan karena kurangnya
kecemerlangan yang sering dikaitkan dengan radiasi yang tersebar. Jika tampaknya ini
merupakan masalah dalam praktik Anda, kurangi intensitas penerangan lampu sorot dengan
menggunakan bohlam watt yang lebih rendah, tingkatkan jarak antara lampu pengaman dan
bagian atas konter pemuatan film, atau kurangi jumlah lampu pengaman di ruang gelap.

5. Tempat Penyimpanan Film

Penyimpanan yang tidak tepat dan penanganan film sinar-X menghasilkan radiografi
yang buruk dengan artefak yang dapat mengganggu perawatan pasien. Penanganan atau
pemrosesan yang tidak tepat juga dapat menyebabkan artefak pada radiograf yang diproses.
Film sinar-X peka terhadap tekanan, sehingga penanganan yang kasar atau jejak kuku
direproduksi sebagai artefak. Membuat kerutan film sebelum pemrosesan menghasilkan
artefak garis. Jika ada kotoran di tangan atau di layar yang mengintensifkan, hasilnya adalah
artefak yang berbintik-bintik dalam penampilan. Di lingkungan yang kering, listrik statis
dapat menyebabkan artefak karakteristik. Selama pemrosesan otomatis, keausan atau kotoran
pada sistem transportasi menyebabkan artefak. Film sinar-X sensitif terhadap efek
peningkatan suhu dan kelembaban, terutama untuk jangka waktu yang lama. Panas
mengurangi kontras dan meningkatkan kabut pada radiograf. Film harus disimpan jauh dari
sumber panas, radiasi pengion, dan penyimpanan kimia kamar gelap. Film yang tidak berada
di tempat film sebaiknya didinginkan. Penyimpanan selama setahun atau lebih dapat diterima
jika film dipertahankan pada 50 ° F. Film harus disimpan dalam kotak wadah aslinya dan
diorientasikan secara vertikal untuk mencegah artefak tekanan pada film.

Bahaya potensial lainnya untuk difilmkan di kamar gelap termasuk paparan panas dan
bahan kimia. Film yang disimpan di dalam kamar gelap tidak boleh dekat dengan sumber
panas apa pun. Seperti film yang disimpan dalam area pendingin, kotak film harus disimpan
secara vertikal, bukan horizontal, untuk mencegah artefak bertekanan pada film. Suhu ruang
yang tepat untuk menyimpan film adalah 50-70 ° F dengan kelembaban relatif 40-60%.
Gunakan film kedaluwarsa sebagai film pembersih untuk menjaga pengisian kimia prosesor.
Pemrosesan bahan kimia harus dijauhkan dari area penanganan film dan film untuk
mencegah paparan dan kontaminasi pada area ini. Film fogging akan terjadi seiring
bertambahnya usia sehingga merupakan praktik yang baik untuk menggunakan film lama
terlebih dahulu. Radiografi pasca-proses harus disimpan antara 60 ° F dan 80 ° F dan antara
kelembaban relatif 30% dan 50%. Radiografi secara hukum merupakan bagian dari rekam
medis pasien, memberikan kepemilikan dan tanggung jawab atas rekam medis tersebut
kepada praktik yang menghasilkannya. Meskipun film x-ray memiliki peruntukan keamanan
karena secara teknis tidak mudah terbakar, pembungkus tempat penyimpanannya mudah
terbakar sehingga film harus disimpan di area yang dilarang merokok di rak logam untuk
semakin mengurangi bahaya kebakaran.

Gambar 6. Film bin


DAFTAR PUSTAKA

Arif J. 2008. Berkas Sinar X dan Pembentukan Gambar. Jakarta. BAPETEN

Ayers S. 2012. Small Animal Radiographhic Techniqued and Positioning. Blackwell.

Beck, 1977. Principles af sconning Electron Microscopy, Jeol Hightech co. Ltd. Jepang.
Ferry Suyanto, Djiwo Harsono, Azizah Marwiana. 2011. Rancang Bangun Pemilih Arus dan
Pewaktu pada Pesawat Sinar-X Berbasil Mikrokontrolel AT89S51. JFN, Vol 5
No. 2, November 2011.
John S. Mattoon, DVM, Dipl ACVR Professor and Chief of Radiology Department of
Veterinary Clinical Sciences Washington State University Pullman, Washington.
Noviana D. dan Soesatyoratih. 2011. “Peralatan Radiografi, Konstruksi Ruang Gelap,
Pencucian Film dan Pengendalian Mutu Film”.