Anda di halaman 1dari 13

PERUSAHAAN MULTINASIONAL DALAM EKONOMI POLITIK INTERNASIONAL

PENGARUH PERUSAHAAN CARGILL TERHADAP EKOPOLIN DAN SOSIAL


INDONESIA

DOSEN : AFRIZAL, S.IP. MA

NAMA : MINDI SUCI PRATIWI

NIM : 1501116519

JURUSAN HUBUNGAN INTERNASIONAL

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN POLITIK

UNIVERSITAS RIAU

2018/2019
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang

Perusahaan Cargill telah menjalankan perusahaan nya selama 150 tahun dan adalah
produsen dan pemasar internasional produk pertanian, pangan, produk keuangan, serta jasa dan
industri. Cargill merupakan perusahaan swasta yang memiliki 155.000 lebih pegawai di 70
negara. Cargill mendukung kesuksesan pelanggan melalui inovasi dan kerja sama juga komitmen
untuk menerapkan wawasan serta pengalaman globalnya dalam menghadapi tantangan ekonomi,
sosial, serta lingkungan di manapun Cargill menyelenggarakan usahanya. Kantor pusat
perusahaan ini terletak di Wyzata, Minnesota, Amerika Serikat.

Dalam bidang Bahan Pangan dan Bio-industri (Food Ingredients and Bio-Industrial),
Cargill memiliki sekitar 24.000 karyawan yang tersebar di seluruh dunia yang menghadirkan
bagi para produsen makanan dan minuman, perusahaan yang bergerak di bidang layanan
makanan, serta peritel, bahan-bahan pangan serta aplikasi pangan dan nonpangan. Perusahaan
Cargill juga memproduksi nutrisi hewan selama lebih dari 120 tahun dengan 40 negara
operasional bagi peternak dan petambak, serta produsen dan distributor pakan dalam berbagai
skala.

Dalam bidang Rantai Pasokan Pertanian (Agricultural Supply Chain), Cargill


menghubungkan para produsen dan pengguna biji-bijian dan biji minyak (oilseed) di seluruh
dunia lewat pengadaan, perdagangan, pengolahan, dan distribusi, serta menawarkan beragam
layanan dan solusi manajemen risiko bagi petani. Cargill juga menawarkan pasokan fisik serta
solusi manajemen risiko bagi para pelanggan di dalam pasar energi dan logam. Cargill juga
menjadi penyedia jasa terdepan dalam bidang pengangkutan barang via laut dengan armada besar
serta jejak global untuk menyediakan lebih banyak pilihan guna mendapatkan kendaraan yang
tepat ke pelabuhan yang tepat untuk pelanggan.

Selain sebagai produsen, Cargill juga adalah investor. Di Indonesia, Cargill melakukan
investasi pertama di perkebunan kelapa sawit Indonesia pada tahun 1996 ketika perusahaan
tersebut mengakuisisi PT Hindoli di Sumatera Selatan. Pada tahun 2005, Cargill melakukan
ekspansi besar-besaran terhadap kegiatan perkebunan sawit di Indonesia, salah satunya dengan
mengakuisisi PT Harapan Sawit Lestari beserta anak perusahaannya di Kalimantan. Pada 2014,
Cargill mengakuisisi Poliplant Group beserta anak perusahaannya dengan tujuan untuk
mengembangkan kemampuan perusahaan dalam menjawab peningkatan permintaan minyak
sawit yang terlacak dan berkelanjutan.

Sebagai Perusahaan Multinasional yang beroperasi di Indonesia, Cargill sangat


berpengaruh dalam meningkatkan perekonomian Indonesia mulai dari melalui pajak, investasi
hingga penyerapan tenaga kerja. Sedangkan secara politik, rezim saat ini berlomba-lomba untuk
membuka lapangan investasi di Indonesia, dengan cara menarik investor asing seperti Cargill
untuk menanamkan modal sebanyak-banyaknya. Selain itu, dalam berbagai bentuk bantuan
sosial, Cargill juga berperan dalam kesejahteraan sosial masyarakat.

1.2. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang yang penulis paparkan diatas terdapat beberapa rumusan
masalah yang diambil :

1. Bagaimana pengaruh perusahaan Cargill terhadap ekonomi dan politik di


Indonesia ?
2. Apa peran sosial Cargill bagi masyarakat Indonesia ?
BAB II
PEMBAHASAN

1.1. Sejarah Perusahaan Cargill

Perusahaan Cargill adalah perusahaan swasta yang telah berekspansi ke 70 negara


didunia dengan total pegawai 155.000 orang (2017). Saham Cargill bersifat family-oriented,
dimana 90% total saham masih dimiliki oleh Cargill family. Perusahaan Cargill didirikan pada
tahun 1865 oleh William Wallace Cargill yang menjadi pemilik sebuah gudang biji-bijian di
Conover, Iowa, di ujung jalur Rel Gregor & Western. Pada tahun 1870 Bapak pendiri
perusahaan, W. W. Cargill, membangun kantor pusat di Albert Lea, Minnesota, memanfaatkan
ekspansi Rel Southern Minnesota. Setelah memindahkan operasinya ke La Crosse, Wisconsin,
pada 1875, W. W. Cargill mengembangkan bisnisnya sehingga tidak hanya menangani biji-bijian
melainkan juga komoditas seperti batu bara, tepung, pakan, kayu, dan benih, serta berinvestasi
dalam bentuk rel, tanah, irigasi air, dan ladang.

Pada tahun 1885, W. W. Cargill dan kedua saudaranya memiliki atau mengelola lebih
dari 100 gedung penyimpanan biji-bijian di seluruh Minnesota dan kedua Dakota, dengan
kapasitas biji-bijian total lebih dari 1,6 juta gantang. Setelah W. W. Cargill wafat pada 1909,
John MacMillan, Sr., pada tahun 1912, mengambil kepemimpinan perusahaan almarhum ayah
mertuanya. Operasi perusahaan, yang kemudian berlokasi di Minneapolis, Minnesota,
dikonsolidasi dengan nama baru: Cargill Elevator Company. Di tahun 1923 Cargill mengakuisisi
Taylor & Bournique Company, sebuah perusahaan perdagangan biji-bijian yang memiliki
banyak kantor di sepanjang Pesisir Timur dan sistem komunikasi kawat privat. Akuisisi
teknologi baru ini memberi Cargill keunggulan kompetitif yang signifikan.

Pada tahun 1930, Cargill menjadi korporasi dan mulai menggunakan namanya yang
sekarang. Perusahaan mengarahkan pandangan ke ekspansi global, mendirikan kantor-kantor
kecil di Winnipeg, Kanada; Rotterdam, Belanda; dan Buenos Aires, Argentina, yang kemudian
tutup karena Perang Dunia II. Saat 1932, Kondisi ekonomi memaksa Cargill untuk menjalankan
pemotongan gaji skala perusahaan sebesar 20%. Karena kesehatan ayahnya yang memburuk,
John MacMillan, Jr., menjadi General Manager operasi Cargill. Setelah Perang Dunia II,
perusahaan pun berdiversifikasi, menumbuhkan bisnis pakannya dengan mengakuisisi Nutrena
Mills. Cargill juga membeli sebuah fasilitas pemrosesan makanan kedelai dan biji minyak.

Pada tahun 1947 Seusai perang, para eksekutif Cargill memilih untuk membuka kembali
kantor-kantor Amerika Selatan mereka. Di Argentina, perusahaan meluncurkan bisnis benih
hibridnya. Ekspansi bisnis dimulai pada tahun 1953, Untuk menjalankan bisnis di Eropa, Cargill
mendirikan perusahaan tersendiri dengan nama TRADAX. Untuk mencoba ekspansi serupa di
pasar Asia, perusahaan mengakuisisi Kerr Gifford, dealer biji-bijian AS yang berbasis di Pesisir
Pasifik. Di tahun 1960 Setelah John MacMillan, Jr. wafat, generasi keluarga berikutnya
berkomitmen untuk menunjuk pemimpin yang sebaik mungkin. Erwin Kelm menjadi presiden
pertama yang ditunjuk dari luar keluarga Cargill dan MacMillan.

Whitney MacMillan menjadi CEO Cargill pada tahun 1977, untuk kemudian mengawasi
kelanjutan pertumbuhan global, peningkatan interaksi publik, langkah awal perusahaan
memasuki negara-negara berkembang, dan pembuatan kode etik formalnya. Di tahun 1988,
Portofolio produk dan layanan Cargill berkembang secara signifikan. Bersama biji-bijian, pakan,
benih, biji minyak, dan pengolahan jagung, bisnis perusahaan juga mencakup zat kimia, kakao,
kopi, kapas, telur, pupuk, layanan keuangan, tepung, jus, malt, daging, sirup gula, kacang,
minyak tanah, babi, unggas, karet, garam, baja, kalkun, dan wol. Pada tahun, 1999 Cargill
membuat sebuah Tujuan Strategis resmi dan merevisi arsitektur perusahaannya, mereorganisasi
divisi tradisionalnya menjadi 102 unit usaha yang berfokus pada pelanggan, inovasi, dan kinerja.
Untuk pertama kalinya dalam sejarah di tahun 2003, pendapatan Cargill melebihi 1 miliar dolar
AS. Cargill secara signifikan menumbuhkan bisnis pakan ternak globalnya dengan mengakuisisi
Provimi yang berbasis di Belanda pada 2011, menambahkan premix dan zat aditif ke dalam
portofolio produknya. Pada tahun 2015, Cargill merayakan 150 tahun upayanya untuk membantu
orang dan organisasi berkembang.

1.2. Pengaruh Penanaman Modal Perusahaan Cargill terhadap Ekonomi dan Politik di
Indonesia

Sebagai salah satu investor penting di Indonesia, Perusahaan Cargill menanamkan modal
nya melalui pembangunan pabrik dari berbagai sektor pertanian, nutrisi hewan, kakao dan
cokelat, serta minyak sawit.
Dalam sector pertanian Indonesia, Cargill mengadakan, memproses, menyimpan, dan
mendistribusikan biji-bijian dan biji minyak. Perusahaan juga mengimpor bahan makanan mikro
untuk pasar local serta memproduksi dan mengekspor minyak kelapa dan bungkil kopra. Dengan
menggunakan kekuatan rantai pasokan global Cargill, Perusahaan melakukan pengadaan dan
mengirim berbagai macam biji-bijian dari Indonesia ke seluruh dunia, dimana komoditas utama
yang ditawarkan adalah tepung protein.

Di Indonesia, Cargill mengoperasikan dua fasilitas penyimpanan biji-bijian utama: di


Cigading, Banten; dan di Surabaya, Jawa Timur. Selain itu, Perusahaan Cargill juga
mengoperasikan pabrik pengolahan kopra di Amurang, Sulawesi Utara. Dalam beberapa tahun
terakhir, Cargill memperluas aktivitas yang berkaitan dengan produksi melalui akuisisi dan
perluasan fasilitas pengolahan kopra di Amurang, sekitar 60 km ke arah barat daya dari Manado,
ibu kota Sulawesi Utara. Fasilitas ini memproduksi minyak kelapa dan bungkil kopra, terutama
untuk ekspor, serta menampung tangki penyimpanan curah untuk minyak laurat dengan kapasitas
31.000 metrik ton.

Perusahaan Cargill juga menyediakan dukungan logistik dan operasional bagi pengadaan
dan ekspor minyak kelapa sawit, minyak kelapa, dan produk turunan terkaitnya di Indonesia.
Rantai pasokan terpadu perusahaan memberikan kemudahan dan kinerja baik bagi pelanggan.
Rantai pasokan ini memfasilitasi pengiriman dari pelabuhan Belawan, Dumai, Panjang, dan
Padang di Sumatra, termasuk menangani semua dokumentasi dan kontrol kualitas.

Dalam sector nutrisi hewan ternak di Indonesia, Di Indonesia. Cargill memulai bisnis
nutrisi hewan dengan mendirikan sebuah pabrik pakan kecil di Bogor, Jawa Barat pada tahun
1974. Selama bertahun-tahun, bisnis mengalami perkembangan yang pesat dan memproduksi
lebih dari 100 jenis produk pakan berkualitas tinggi di delapan pabrik pakan yang Cargill miliki
dan operasikan. Pabrik ini terletak di, Deli Serdang, Sumatra Utara; Serang, Banten; Gunung
Putri, Jawa Barat; Semarang, Jawa Tengah; Purwodadi, Jawa Tengah; Pasuruan, Jawa Timur;
Makassar, Sulawesi Selatan dan Kraton, Jawa Timur. Untuk membantu peternak hewan dan
akuakultur meningkatkan produktivitas, kesehatan, dan kesejahteraan ternak mereka - dan
akhirnya meningkatkan pendapatan dan mata pencaharian mereka – Cargill memprakarsai
program pelatihan bagi peternak. Sejak kemunculannya pada 2000, lebih dari 50.000 peternak
Indonesia telah mendapatkan keuntungan dari program ini.
Indonesia merupakan produsen terbesar ketiga di dunia untuk kakao. Makassar, yang
terletak di Sulawesi, adalah pelabuhan ekspor penting di Indonesia dan pusat bisnis kakao Cargill
yang didirikan pada tahun 1995. Dengan mempekerjakan lebih dari 300 karyawan, Cargill
mengumpulkan, menentukan tingkat kualitas, mengemas dan mengekspor lebih dari 35.000 ton
kakao berkualitas tinggi per tahun kepada pelanggan internal dan eksternal Cargill di seluruh
Asia Tenggara, Amerika Latin, Eropa dan A.S. Di Indonesia, sebagian besar biji kakao
dihasilkan oleh petani perkebunan rakyat. Cargill secara aktif mendukung pengembangan
industri kakao secara berkesinambungan di Indonesia agar menguntungkan para petani
perkebunan rakyat lokal dan membuat perubahan di lingkungan masyarakat setempat yang
menyediakan kakao bagi perusahaan.

Cargill tropical palm memproduksi minyak sawit mentah, biji sawit, dan minyak biji
sawit berkualitas tinggi dan berkelanjutan, yang ditanam di perkebunan milik sendiri dan
diadakan dari petani kecil Indonesia setempat. Perkebunan yang berbasis di Indonesia, dikelola
oleh PT Hindoli di Sumatera Selatan, investasi pertama Cargill di perkebunan kelapa sawit
Indonesia dilakukan pada 1996; PT Harapan Sawit Lestari dan PT Indo Sawit Kekal di
Kalimantan Barat, diakuisisi pada 2005; dan Poliplant Group yang terdiri dari lima perkebunan
bersebelahan yang diakuisisi pada 2014. Seluruhnya, perkebunan kami mencakup sekitar 80.000
hektare lahan tertanami milik perusahaan dan mempekerjakan hampir 18.000 orang.

Cargill juga bekerja sama dengan 21.000 lebih petani kecil dalam produksi minyak sawit
mentah berkelanjutan. Cargill mendukung upaya untuk membantu petani kecil ini menerapkan
praktik pertanian berkelanjutan, meningkatkan pemanfaatan lahan, meningkatkan kualitas dan
kuantitas tanaman, dan mendorong praktik kerja yang aman dan efisien. Pada 2013, para petani
kecil dari perkebunan Cargill di PT Hindoli memperoleh pendapatan hampir tiga kali lipat rata-
rata nasional pendapatan Indonesia. Operasi PT Hindoli kini mencakup perkebunan kelapa sawit
dengan luas sekitar 21.000 hektare, Cargill memberikan dukungan kepada kurang lebih 9.600
petani kecil, banyak di antaranya merupakan peserta program transmigrasi pemerintah, yang
memiliki sekitar 19.000 hektare perkebunan kelapa sawit.

Pada 2005, Cargill melakukan ekspansi besar-besaran terhadap kegiatan perkebunan


sawit di Indonesia, salah satunya dengan mengakuisisi PT Harapan Sawit Lestari beserta anak
perusahaannya di Kalimantan. Operasi perusahaan ini mencakup perkebunan kelapa sawit
dengan luas sekitar 23.000 hektare. Karena kontribusi besar petani kecil, Cargill memberikan
dukungan kepada kurang lebih 5.000 petani kecil, yang memiliki sekitar 9.000 hektare
perkebunan kelapa sawit.

Pada 2014, Cargill mengakuisisi Poliplant Group beserta anak perusahaannya dengan
tujuan untuk mengembangkan kemampuan perusahaan dalam menjawab peningkatan permintaan
minyak sawit yang terlacak dan berkelanjutan. Operasi Poliplant Group saat ini mencakup
perkebunan kelapa sawit dengan luas sekitar 50.000 hektare (milik petani kecil dan perusahaan)
di Kalimantan Barat, Indonesia. Di Poliplant, Perusahaan Cargill memberikan dukungan kepada
7.000 lebih petani kecil, yang memiliki 15.000 hektare perkebunan kelapa sawit.

Sebagai warga perusahaan global yang bertanggung jawab, Cargill berupaya mendorong
perubahan yang berkelanjutan, progresif, dan positif kapan pun diperlukan di seluruh sektor
kerja. Di Indonesia, Cargill sangat yakin dalam mendukung masyarakat lokal di sekitar
perkebunan sawit perusahaan di Sumatera Selatan dan Kalimantan Barat. Investasi Cargill
meningkatkan produksi pertanian; mengembangkan infrastruktur dan mendukung pendidikan,
perawatan kesehatan, dan kebutuhan-kebutuhan lain dari masyarakat lokal.

Dalam bidang politik, Presiden Jokowi pada tahun 2015 melakukan kesepakatan dagang
bersama Perusahaan Cargill di ICC, Amerika Serikat, dimana Rencana perluasan investasi
Cargill pada tahun 2015-2019 dengan nilai sebesar 750 juta dollar AS. Dana investasi sebesar 84
juta dollar AS sudah direalisasikan sehingga investasi baru yang akan dilakukan sebesar 666 juta
dollar AS.

1.3. Peran Sosial Perusahaan Cargill bagi Masyarakat Indonesia

Perusahaan Cargill mendukung masyarakat lokal dengan menyediakan fasilitas dan


layanan penting seperti perumahan, klinik kesehatan, sekolah, dan jalan. Para karyawan terlibat
aktif dalam proyek-proyek kemasyarakatan dengan menyumbangkan dana, tenaga, serta waktu
dan keterampilan. Perusahaan juga aktif mendukung kehidupan masyarakat petani lokal di
sekitar perkebunan untuk membantu meningkatkan kesejahteraan dan taraf hidup. Berikut ini
adalah beberapa contoh proyek perusahaan Cargill di Indonesia:
a. Mendukung panti asuhan setempat. Bisnis cokelat perusahaan mendukung panti asuhan
dan panti werdha lokal di Makassar, Sulawesi Selatan, tempat kantor pusat bisnis berada.
Sejak 2006, karyawan perusahaan telah merenovasi dan memperbaiki tiga panti asuhan
dan satu panti werdha. Untuk memberikan dukungan vital berkelanjutan kepada fasilitas-
fasilitas ini, mereka melakukan kunjungan rutin setiap bulan dan mendonasikan dana,
makanan, dan perlengkapan sekolah.
b. Menjalankan klinik perusahaan. Perusahaan memberikan layanan kesehatan gratis
melalui klinik perusahaan yang berada di perkebunan kelapa sawit. Di Hindoli,
Perusahaan Cargill menjalankan lima klinik perusahaan yang melayani sekitar 17.000
pasien per tahun. Di Harapan, dokter lokal terjun mengunjungi pedesaan Dayak yang
terpencil guna melakukan “klinik kunjungan” dan memberikan bantuan kesehatan yang
biasanya tidak tersedia.
c. Menyediakan akses pendidikan berkualitas. Pada 2012, perusahaan Cargill mendirikan
yayasan pendidikan sendiri, Yayasan Harapan Masa Depan Cerah (YHMDC; atau dalam
bahasa Inggris adalah Hope for a Brighter Future Foundation) untuk mengelola sekolah
dan pendidikan di tempat-tempat perkebuna. YHMDC membiayai pembangunan sekolah,
perluasan kelas dan fasilitas pendidikan, serta mengawasi 43 sekolah dan fasilitas
pendidikan terakreditasi nasional. Demi menjamin kurikulum yang mampu menyiapkan
siswa menghadapi masa depan global yang serba terhubung dengan memberikan kelas
bahasa Inggris dan pendidikan karakter, YHMDC mempekerjakan 249 guru di tingkat
taman kanak-kanak, sekolah dasar, dan sekolah menengah, serta mensponsori program
asosiasi guru dan pemerintah untuk meningkatkan kompetensi guru dan kualitas
pendidikan di masyarakat kita. Hingga saat ini, tercatat sudah lebih dari 5.000 anak
Indonesia yang disekolahkan oleh YHMDC.
d. Membangun jalan dan jembatan. Warga Desa Tanjung Dalam menunjukkan jembatan
baru yang dibangun oleh relawan karyawan Cargill. Perusahaan juga membantu
pembangunan infrastruktur transportasi vital seperti jalan dan jembatan. Sebagai contoh,
untuk membantu Desa Tanjung Dalam, masyarakat lokal di dekat perkebunan kelapa
sawit Hindoli , relawan karyawan Cargill membangun jembatan baru melintasi sungai di
sebelah desa tersebut. Kini warga desa termasuk anak-anak dapat menyeberangi sungai
dan pulang pergi dari rumahnya dengan aman dan nyaman.
Perusahaan Cargill juga aktif mendukung kehidupan masyarakat petani lokal di sekitar
perkebunan nya melalui berbagai program dan inisiatif, di antaranya:

a. Cargill menjalin kerja sama erat dengan 21.000 lebih petani kecil di Indonesia untuk
mencapai standar RSPO, meningkatkan kualitas tanaman, memaksimalkan hasil panen,
dan memperkuat brand di mata masyarakat lokal dan internasional, serta meningkatkan
taraf hidup. Per Januari 2016, 24.461 hektare perkebunan petani kecil Cargill telah
mendapatkan sertifikasi RSPO. Ini setara dengan 62 persen sertifikasi petani kecil
Indonesia.
b. Pada 2012, Cargill mengumumkan kerja sama dengan IPB, salah satu institut pertanian
terkemuka di Indonesia, untuk membangun kebun pendidikan kelapa sawit pertama di
Indonesia. Itu merupakan kerja sama pertama antara petani kelapa sawit komersial dan
institusi pendidikan.
c. Pada 2013, Cargill meluncurkan institusi pendidikan khusus pertama, Cargill Tropical
Palm Learning Academy, untuk mendidik para profesional di bidang produksi minyak
sawit berkelanjutan. Melalui akademi tersebut, Cargill juga memperluas kesempatan
magang dan penelitian bagi mahasiswa IPB. Akademi tersebut juga memfasilitasi
Program Pengembangan Bakat bagi lulusan baru, dan karyawan dari perkebunan Cargill
di Indonesia.
d. Cargill memiliki komitmen yang sangat kuat untuk memastikan kesehatan karyawan. Di
Indonesia, Cargill mengoperasikan lebih dari 50 pusat kesehatan dan penitipan anak guna
memberikan perawatan kesehatan dan layanan dukungan bagi para karyawan dan
keluarganya. Di PT Hindoli, Perusahaan menjalankan lima klinik perusahaan yang
melayani sekitar 17.000 pasien per tahun, sementara di PT Harapan Sawit Lestari,
menjalankan 13 klinik perusahaan. Di Kalimantan Barat, para dokter lokal perusahaan
mengadakan ‘klinik berkunjung’ dan memberikan bantuan kesehatan kepada masyarakat
lokal. Cargill juga secara rutin memberikan bantuan medis kepada desa-desa, bekerja
sama dengan para dokter lokal dan unit perawatan medis.
e. Sekitar 18.000 karyawan dan keluarganya tinggal secara cuma-cuma di 9.000 rumah
lebih yang telah Cargill bangun, dan juga telah membangunkan 42 masjid dan enam
gereja bagi mereka.
f. Dalam rangka mendukung kaum perempuan yang bekerja atau tinggal di perkebunan dan
sekitarnya, Cargill menyediakan layanan-layanan berikut:
g. Para calon ibu mendapatkan pemeriksaan rutin dan paket makanan sehat (termasuk telur
dan susu) setiap kali berkunjung ke klinik perusahaan. Cargill sering menyelenggarakan
seminar gizi untuk para kelompok ini di Hari Gizi Nasional.
h. Penitipan bayi didirikan di setiap perkebunan. Ibu-ibu pekerja menitipkan anaknya di
tempat penitipan, lalu menjemputnya sepulang kerja.
i. Staf hubungan kemasyarakatan dan tim klinik sering menyelenggarakan program
kesadaran kesehatan di perkebunan dan masyarakat, mengangkat topik-topik kesehatan
seperti pencegahan AIDS dan kesehatan reproduksi. Seminar seperti ini biasanya digelar
pada Hari AIDS Sedunia atau Hari Perempuan Internasional.
j. Klinik Cargill juga membantu memfasilitasi penyediaan vaksin kanker serviks, dan
program asuransi kesehatan perusahaan mencakup vaksin HPV dan tes pap smear.
BAB III
PENUTUP
1.1. Kesimpulan

Perusahaan Cargill adalah perusahaan swasta yang telah berekspansi ke 70 negara


didunia dengan total pegawai 155.000 orang (2017). Saham Cargill bersifat family-oriented,
dimana 90% total saham masih dimiliki oleh Cargill family. Sebagai salah satu investor penting
di Indonesia, Perusahaan Cargill menanamkan modal nya melalui pembangunan pabrik dari
berbagai sektor pertanian, nutrisi hewan, kakao dan cokelat, serta minyak sawit. Sebagai warga
perusahaan global yang bertanggung jawab, Cargill berupaya mendorong perubahan yang
berkelanjutan, progresif, dan positif kapan pun diperlukan di seluruh sektor kerja. Di Indonesia,
Cargill sangat yakin dalam mendukung masyarakat lokal di sekitar perkebunan sawit perusahaan
di Sumatera Selatan dan Kalimantan Barat. Investasi Cargill meningkatkan produksi pertanian;
mengembangkan infrastruktur dan mendukung pendidikan, perawatan kesehatan, dan kebutuhan-
kebutuhan lain dari masyarakat lokal. Para karyawan terlibat aktif dalam proyek-proyek
kemasyarakatan dengan menyumbangkan dana, tenaga, serta waktu dan keterampilan.
Perusahaan juga aktif mendukung kehidupan masyarakat petani lokal di sekitar perkebunan
untuk membantu meningkatkan kesejahteraan dan taraf hidup. Sehingga, dapat dikatakan bahwa
perusahaan Cargill membawa pengaruh positif bagi ekonomi, politik dan sosial di Indonesia,
yang mana tidak hanya memberikan devisa dan pajak bagi pemerintah, perusahaan ini juga
berupaya untuk mensejahterakan pegawai nya.
REFERENSI

Cargill, “Helping the world thrive”, dapat diakses di : https://www.cargill.co.id/home, diakses


pada tanggal 2 Maret 2018.

Kompas.com, Ini Rincian Kesepakatan Bisnis Rp 275 Triliun Saat Jokowi di AS”, dapat diakses
di :
https://ekonomi.kompas.com/read/2015/10/27/130300226/Ini.Rincian.Kesepakatan.Bisnis.Rp.27
5.Triliun.Saat.Jokowi.di.AS. Diakses pada tanggal 2 Maret 2018.