Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN PENDAHULUAN

ISOLASI SOSIAL

Disusun oleh :
1. Dinda Shagun Tri S P27220016160
2. Efi Eka Nofitasari P27220016161
3. Elfrida Eka Farah D P27220016162
4. Elyana Afi Pratiwi P27220016163

SARJANA TERAPAN KEPERAWATAN


POLITEKKES KEMENKES SURAKARTA
SURAKARTA
2018
LAPORAN PENDAHULUAN
PADA KLIEN DENGAN ISOLASI SOSIAL

A. PENGERTIAN
Isolasi sosial merupakan kondisi kesendirian yang di alami oleh individu dan
diterima sebagai ketentuan orang lain sebagai suatu keadaan yang negatif atau
mengancam (Towsend, 2008). Isolasi sosial adalah suatu keadaan dimana
individu mengalami suatu kebutuhan atau mengharapakan untuk melibatkan
orang lain, akan tetapi tidak dapat membuat hubungan tersebut (Carpenito, 2008).
Sedangkan menurut Kim (2008) isolasi sosial merupakan kesendirian yang dialami
individu dan dirasakan sebagai beban oleh orang lain dan sebagai keadaan yang
negatif atau mengancam.
Keadaan ketika individu atau kelompok mengalami atau merasakan
kebutuhan atau keinginan untuk meningkatkan keterlibatan dengan orang lain
tetapi tidak mampu untuk membuat kontak (Carpenito-Moyet, 2008). Kondisi
sendirian, yang dialami individu dan dipersepsikan disebabkan orang lain dan
sebagai kondisi yang negatif dan mengancam (Townsend, 2010).

B. RENTANG RESPON SOSIAL


Rentang Respon Sosial

Respon adaptif Respon maladaptif

Solitut Kesepian Manipulasi


Otonomi Menarik diri Impulsif
Kebersamaan Ketergantungan Narkisme
Saling ketergantungan

Gambar.1.1 Rentang respon sosial, (Stuart and Sundeen, 2008).

Keterangan dari rentang respon sosial :


1. Solitut (Menyendiri) : Solitut atau menyendiri merupakan respon yang
dibutuhkan seorang untuk merenung apa yang telah dilakukan dilingkungan
sosialanya dan suatu cara untuk nmenentukan langkahnya.
2. Otonomi: Kemapuan individu untuk mentukan dan maenyampaikan ide,
pikiran, perasaan dalam hubungan social.
3. Kebersamaan (Mutualisme) : Perilaku saling ketergantungan dalam membina
hubungan interpersonal.
4. Saling ketergantungan (Interdependent) : Suatu kondisi dalam hubungan
interpersonal dimana hubungan tersebut mampu untuk saling memberi dan
menerima.
5. Kesepian : Kondisi dimana seseorang merasa sendiri, sepi, tidak danya
perhatian dengan orang lain atau lingkunganya.
6. Menarik diri : Kondisi dimana seseorang tidak dapat mempertahankan
hubungan dengan orang lain atau lingkunganya.
7. Ketergantungan (Dependent) : Suatu keadaan individu yang tidak
menyendiri, tergantung pada orang lain.
8. Manipulasi : Individu berinteraksi dengan pada diri sendiri atau pada tujuan
bukan berorientasi pada orang lain/ tidak dapat dekat dengan orang lain.
9. Impulsive: Keadaan dimana individu tidak mampu merencanakan sesuatu.
Mempunyai penilaian yang buruk dan tidak dapat diandalkan.
10. Narkisme: Secara terus menerus berusaha mendapatkan penghargaan dan
pujian. Individu akan marah jika orang lain tidak mendukungnya. (Townsend
M.C, 2010)

C. KARAKTERISTIK PERILAKU
Karakteristik perilaku isolasi sosial yang dapat ditemukan antara lain:
Karakteristik Mayor
1. Mengeskpresikan perasaan kesepian, dan penolakan.
2. Keinginan untuk kontak lebih banyak dengan orang lain tetapi tidak mampu.
3. Melaporkan ketidaknyamanan dalam situasi sosial.
4. Menggambarkan kurang hubungan yang berarti (Carpenito-Moyet, 2008).
Karakteristik Minor
1. Merasakan waktu berjalan lambat
2. Ketidakmampuan untuk berkonsentrasi dan mengambil keputusan
3. Perasaan tidak berguna
4. Perasaan penolakan
5. Kurang aktivitas secara verbal maupun fisik
6. Tampak depresif, cemas atau marah
7. Kegagalan untuk berinteraksi dengan orang lain didekatnya
8. Sedih, afek dangkal
9. Tidak komunikatif
10. Menarik diri
11. Kontak mata buruk
12. Larut dalam pikiran dan ingatan sendiri

D. PROSES TERJADINYA MASALAH


Karena isolasi sosial adalah status subjektif, semua pengaruh yang membuat
perasan seseorang menjadi kesepian harus divalidasi karena penyebabnya
bervariasi dan individu menunjukkan kesepiannya dalam cara yang berbeda-beda
(Carpenito-Moyet, 2008). Keadaan isolasi sosial dapat diakibatkan dari berbagai
situasi, dan masalah kesehatan yang berhubungan dengan kehilangan hubungan
yang telah terbentuk atau kegagalan untuk mempertahankan hubungan ini
(Carpenito-Moyet, 2008). Penyebab dari isolasi sosial adalah harga diri rendah yaitu
perasaan negative terhadap diri sendiri, hilang kepercayaan diri, merasa gagal
mencapai keinginan yang ditandai dengan adanya perasaan malu terhadap diri
sendiri, rasa bersalah terhadap diri sendiri, gangguan hubungan sosial,
merendahkan martabat, percaya diri kurang dan juga dapat mencederai diri,
(Carpenito, 2008).
1. Faktor Predisposisi
a. Biologis
1) Riwayat keluarga dengan gangguan jiwa, Diturunkan melalui kromosom
orangtua (kromosom keberapa masih dalam penelitian). Diduga
kromosom no.6 dengan kontribusi genetik tambahan nomor 4, 8, 15 dan
22. Pada anak yang kedua orangtuanya tidak menderita, kemungkinan
terkena penyakit adalah satu persen. Sementara pada anak yang salah
satu orangtuanya menderita kemungkinan terkena adalah 15%. Dan jika
kedua orangtuanya penderita maka resiko terkena adalah 35 persen.
2) Kembar indentik berisiko mengalami gangguan sebesar 50%, sedangkan
kembar fraterna berisiko mengalami gangguan 15%
3) Riwayat janin saat pranatal dan perinatal trauma, penurunan komsumsi
oksigen pada saat dilahirkan, prematur, preeklamsi, malnutrisi, stres, ibu
perokok, alkhohol, pemakaian obat-obatan, infeksi, hipertensi dan agen
teratogenik. Anak yang dilahirkan dalam kondisi seperti ini pada saat
dewasa (25 tahun) mengalami pembesaran ventrikel otak dan atrofi
kortek otak.
4) Nutrisi: Adanya riwayat gangguan nutrisi ditandai dengan penurunan BB,
rambut rontok, anoreksia, bulimia nervosa.
5) Keadaan kesehatan secara umum: obesitas, kecacatan fisik, kanker,
inkontinensia sehingga menjadi malu, penyakit menular AIDS,
6) Sensitivitas biologi: riwayat peggunaan obat, riwayat terkena infeksi dan
trauma kepala serta radiasi dan riwayat pengobatannya.
Ketidakseimbangan dopamin dengan serotonin neurotransmitter
7) Paparan terhadap racun : paparan virus influenza pada trimester 3
kehamilan dan riwayat keracunan CO, asbestos karena mengganggu
fisiologi otak
b. Psikologis
1) Adanya riwayat kerusakan struktur dilobus frontal yang menyebabkan
suplay oksigen dan glukosa terganggu di mana lobus tersebut
berpengaruh kepada proses kognitif sehingga anak mempunyai
intelegensi dibawah rata-rata dan menyebabkan kurangnya kemampuan
menerima informasi dari luar.
2) Keterampilan komunikasi verbal yang kurang, misalnya tidak mampu
berkomunikasi, komunikasi tertutup (non verbal), gagap, riwayat
kerusakan yang mempunyai fungsi bicara, misalnya trauma kepala dan
berdampak kerusakan pada area broca dan area wernich.
3) Moral: Riwayat tinggal di lingkungan yang dapat mempengaruhi moral
individu, misalnua keluarga broken home, ada konflik keluarga ataupun di
masayarakat
4) Kepribadian: orang yang mudah kecewa, mudah putus asa, kecemasan
yang tinggi dan menutup diri
5) Pengalaman masa lalu yang tidak menyenangkan:
a) Orang tua otoriter, selalu membandingkan, yang mengambil jarak
dengan anaknya, penilaian negatif yang terus menerus
b) Anak yang diasuh oleh orang tua yang suka cemas, terlalu melindungi,
dingin dan tidak berperasaan
c) Penolakan atau tindak kekerasan dalam rentang hidup klien
d) Konflik orang tua, disfungsi sistem keluarga
e) Kematian orang terdekat, adanya perceraian
f) Takut penolakan sekunder akibat obesitas, penyakit terminal, sangat
miskin dan pengangguran.
g) Riwayat ketidakpuasan yang berhubungan dengan penyalahgunaan
obat, perilaku yang tidak matang, pikiran delusi, penyalahgunaan
alkhohol
6) Konsep diri: Ideal diri yang tidak realistis, harga diri rendah, identitas diri
tidak jelas, krisis peran, gambaran diri negatif
7) Motivasi: adanya riwayat kegagalan dan kurangnya pernghargaan
8) Pertahanan psikologis, ambang toleransi terhadap stres yang rendah,
riwayat gangguan perkembangan sebelumnya
9) Self kontrol: tidak mampu melawan terhadap dorongan untuk menyendiri
c. Sosialbudaya
1) Usia: Ada riwayat tugas perkembangan yang tidak selesai
2) Gender: Riwaya ketidakjelasan identitas dan kegagalan peran gender
3) Pendidikan: pendidikan yang rendah dan riwayat putus sekolah atau gagal
sekolah
4) Pendapatan: penghasilan rendah
5) Pekerjaan: stressfull dan berisiko tinggi
6) Status sosial: Tuna wisma, kehidupan terisolasi (kehilangan kontak sosial,
misalnya pada lansia)
7) Latar belakang budaya: tuntutan sosial budaya tertentu adanya stigma
masyarakat, budaya yang berbeda (bahasa tidak dikenal)
8) Agama dan keyakinan: Riwayat tidak bisa menjalankan aktivitas
keagamaan secara rutin
9) Keikutsertaan dalam politik: Riwayat kegagalan berpolitik
10)Pengalaman sosial: perubahan dalam kehidupan, misalnya bencana,
kerusuhan. Kesulitan dalam mendapatkan oekerjaan dan ketidakutuhan
keluarga
11)Peran sosial: isolasi sosial: khususnya usia lanjut, stigma negatif dari
masyarakat, praduga negatif dan stereotipi, perilaku sosial tidak diterima
oleh masyarakat.
2. Faktor Presipitasi
a. Nature
1) Biologi:
a) Dalam enam bulan terakhir mengalami penyakit infeksi otak
(enchepalitis) atau trauma kepala yang mengakibatkan lesi daerah
frontal, temporal dan limbic sehingg terjadi ketidakseimbangann
dopamin dan serotonin neurotransmitter
b) Dalam enam bulan terakhir terjadi gangguan nutrisi ditandai dengan
penurunan BB, rambut rontok, anoreksia, bulimia nervosa yang
berdampak pada pemenuhan glukosa di otak yang dapat
mempengaruhi fisiologi otak terutama bagian fungsi kognitif
c) Sensitivitas biologi: putus obat atau mengalami obesitas, kecatatan
fisik, kanker dan pengobatannya yang dapat menyebabkan perubahan
penampilan fisik
d) Paparan terhadap racun, misalnya CO dan asbestosos yang dapat
mempengaruhi metabolisme di otak sehingga mempengaruhi
fisiologis otak
2) Psikologis
a) Dalam enam bulan terakhir terjadi trauma atau kerusakan struktur di
lobus frontal dan terjadi suplay oksigen dan glukosa terganggu
sehingga mempengaruhi kemampuan dalam memahami informasi
b) Keterampilan verbal, tidak mampu komunikasi, gagap, mengalami
kerusakan yang mempengaruhi fungsi bicara
c) Dalam enam bulan terakhir tinggal di lingkungan yang dapat
mempengaruhi moral: lingkungan keluarga yang broken home, konflik
atau tinggal dalam lingkungan dengan perilaku sosial yang tidak
diharapkan
d) Konsep diri: Harga diri, perubahan penampilan fisik
e) Self kontrol: tidak mampu melawan dorongan untuk menyendiri
f) Kepribadian: mudah kecewa, mudah putus asa, kecemasan yang tinggi,
menutup diri
3) Sosial budaya
a) Usia: Dalam enam bulan terakhir alami ketidaksesuaian tugas
perkembangan dengan usia, atau terjadi perlambatan dalam
penyelesaian tugas perkembangan
b) Gender: enam bulan terakhir alami ketidakjelasan identitas dan
kegagalan peran gender (model peran negatif)
c) Pendidikan: dalam enam bulan terakhir mengalami putus sekolah dan
gagal sekolah
d) Pekerjaan : pekerjaan stressfull dan beresiko atau tidak bekerja (PHK)
e) Pendapatan: penghasilan rendah atau dalam enam bulan terakhir
tidak mempunyai pendapatan atau terjadi perubahan status
kesejahteraan
f) Status sosial: Tuna wisma dan kehidupan isolasi, tidak mempunyai
sistem pendukung
g) Agama dan keyakinan: tidak bisa menjalankan aktivitas keagamaan
secara rutin. Terdapat nilai-nilai sosial di masyarakat yang tidak
diharapkan
h) Kegagalan dalam bepolitik: kegagalan dalam berpolitik
i) Kejadian sosial saat ini: perubahan dalam kehidupan: perang, bencana,
kerusuhan, tekanan dalam pekerjaan, kesulitan mendapatkan
pekerjaan, sumber-sumber personal yang tidak adekuat akibat perang,
bencana
j) Peran sosial: Dalam enam bulan terakhir isolasi sosial, diskriminasi
dan praduga negatif, ketidakmampuan untuk mempercayai orang lain
b. Origin
Internal: Kegagalan persepsi individu terhadap sesuatu yang diyakini dalam
hubungan sosial
Eksternal: Kurangnya dukungan sosial dan dukungan masyarakat pada klien
untuk melakukan hubungan sosial
c. Time
1) Waktu terjadinya stressor pada waktu yang tidak tepat
2) Stressor terjadi secara tiba-tiba atau bisa juga secara bertahap
3) Stressor terjadi berulang kali dan antara satu stressor dengan stressor
yang lain saling berdekatan
d. Number
1) Sumber stress lebih dari satu (banyak)
2) Stress dirasakan sebagai masalah yang berat
3. Penilaian Terhadap Stressor
a. Kognitif
1) Mengatakan tidak berguna, mengatakan ada penolakan dengan
lingkungan
2) Ketidakmampuan konsentrasi dan pengambilan keputusan
3) Kehilangan rasa tertarik untuk melakukan sesuatu dan mengatakan
merasakan waktu berjalan lambat
4) Mengatakan keinginan kontak lebih banyak dengan orang lain tetapi tidak
mampu
5) Melaporkan ketidakamanan dalam situasi sosial
6) Melaporkan tidak adanya hubungan yang berarti (tidak mempunyai
teman akrab)
7) Mengatakan nilai yang diterima oleh masyarakat tetapi tidak mampu
menerima nilai dari kultur dominan
8) Ketidakmampuan membuat tujuan hidup
9) Mengatakan ketidakmampuan untuk memenuhi pengharapan orang lain
b. Afektif
1) Merasa sedih dan afek dangkal/datar
2) Merasa tertekan, depresi, cemas atau marah
3) Merasa kesepian yang dibebankan pada orang lain dan perasaan ditolak
oleh lingkungan
4) Merasa tidak aman ditengah-tengah orang lain
5) Merasa tidak mempedulikan orang lain
c. Fisiologis
1) Ketidakseimbangan neurotransmitter dopamin dan serotonin
2) Peningkatan efinefrin dan non efinefrin
3) Peningkaan denyut nadi, TD, pernafasan jika terjadi kecemasan
4) Gangguan tidur
d. Perilaku
1) Kontak mata buruk atau tidak ada kontak mata
2) Negativism, kurang aktivitas baik fisik dan verbal
3) Banyak melamun, larut dengan pikiran dan ingatan sendiri
4) Penampilan tidak sesuai dan perilaku aneh dan tidak dapat diterima oleh
masyarakat
5) Dipenuhi dengan pikiran-pikiran sendiri, repetitif (perilaku yang ulang-
ulang)
6) Melakukan pekerjaan tidak tuntas adanya ketifak sesuaian atau minat
imatur dan aktivitas untuk usia dan tahap perkembangan
e. Sosial
1) Menarik diri
2) Sulit berinteraksi dan tidak berkomunikasi
3) Kegagalan untuk berinteraksi dengan orang lain didekatnya
4) Mencari kesempatan untuk sendiri atau berada dalam suasana subkultur
5) Penunjukkan bermusuhan dalam suara dan perilaku
6) Ketidakmampuan dalam berpartisipasi dalam sosial
7) Acuh terhadap lingkungan
8) Curiga terhadap orang lain
9) Tidak tertarik terhadap segala aktivitas yang sifatnya menghibur
4. Sumber Koping
a. Personal ability
1) Tidak komunikatif dan cenderung menarik diri
2) Kesehatan umum klien, terdapat kecacatan
3) Ketidakmampuan mengambil keputusan dan memecahkan masalah
4) Kemampuan berhubungan dengan orang lain tidak adekuat
5) Pengetahuan tentang masalah isolasi rendah
6) Integritas ego yang tidak adekuat
b. Sosial Support
1) Tidak adanya orang terdekat yang mendukung keluarga, teman, kelompok
2) Hubungan antara individu, keluarga dan masyarakat tidak adekuat
3) Komitmen degan jaringan sosial tidak adekuat
c. Material asset
1) Adanya perubahan status kesejahteraan
2) Ketidakmampuan mengelola kekayaan
3) Tidak punya uang untuk berobat, tidak ada tabungan
4) Tidak memiliki kekayaan dalam bentuk barang berharga
d. Positif belief
1) Distres spiritual
2) Tidak memilki motivasi untuk sembuh
3) Penilaian negatif tentang pelayanan kesehatan
4) Tidak menganggap apa yang dialami merupakan sebuah masalah
5. Mekanisme Koping
a. Konstruktif: -
b. Destruktif: Regresi, proyeksi, Denial, Withdrawl, introyeksi, represi, Disosiasi

E. DIAGNOSA KEPERAWATAN
Isolasi sosial

F. TINDAKAN KEPERAWATAN
1. Tindakan keperawatan untuk klien.
a. Tujuan:
1) Pasien mampu mengenal penyebab isolasi sosial, keuntungan memiliki
teman, kerugian tidak memiliki teman.
2) Pasien mampu berkenalan dengan perawat atau pasien lain
3) Pasien mampu bercakap-cakap dalam melakukan kegiatan harian.
4) Pasien mampu berbicara sosial : meminta sesuatu, berbelanja dan
sebagainya.

b. Tindakan keperawatan
1) Mengkaji dan mendiskusikan isolasi sosial: penyebab isolasi sosial, siapa
yang serumah, siapa yang dekat dengan klien, siapa yang tidak dekat
dengan klien, keuntungan punya teman dan becakap-cakap, kerugian
tidak punya teman dan tidak bercakap cakap; dan melatih berkenalan.
2) Melatih pasien berkenalan dengan 2 orang saat melakukan kegiatan
harian.
3) Melatih pasien berkenalan dengan 4 orang dalam melakukan kegiatan
harian berkelompok.
4) Melatih cara bicara sosial seperti belanja ke warung.

2. Tindakan keperawatan untuk keluarga


a. Tujuan
1) Keluarga mampu menjelaskan isolasi sosial: pengertian, tanda dan gejala,
dan proses terjadinya masalah.
2) Keluarga mampu mengenal masalah dalam merawat pasien isolasi sosial,
dan melatih keluarga dalam membimbing pasien berkenalan dan
bercakap-cakap saat melakukan kegiatan harian.
3) Keluarga mampu merawat dengan melatih bicara sosial
4) Keluarga mampu mengenal tanda dan gejala kekambuhan yang
memerlukan rujukan dan melakukan follow up ke fasilitas pelayanan
kesehatan secara teratur.

b. Tindakan
1) Diskusikan masalah yg dirasakan dalam merawat pasien menjelaskan
pengertian, tanda dan gejala, proses terjadinya isolasi sosial (gunakan
booklet), memberi kesempatan keluarga untuk memutuskan perawatan
pasien, menjelaskan cara merawat isolasi sosial dan melatih dua cara
merawat : berkenalan dan melakukan kegiatan harian.
2) Jelaskan kegiatan rumah tangga yang dapat melibatkan pasien berbicara
(makan, sholat bersama), dan latih cara membimbing pasien berbicara
dan memberi pujian.
3) Jelaskan cara melatih pasien bercakap-cakap dalam melakukan kegiatan
sosial berbelanja, dan melatih keluarga mendampingi pasien berbelanja
4) Jelaskan tanda-tanda kambuh, follow up ke PKM/ RSJ, dan rujukan.
Lampiran 1: SP 1 untuk Pasien

SP 1 pasien :
1. Pengkajian : penyebab isolasi sosial, siapa yang serumah. Siapa yang dekat dengan
klien, siapa yang tidak dekat dengan klien, keuntungan punya teman dan becakap-
cakap, kerugian tidak punya teman dan tidak bercakap cakap
2. Latih cara berkenalan

Orientasi :
Salam terapeutik
“Selamat pagi Ibu, Saya Yulia perawat dari RSMM, Nama Ibu siapa? Senang dipanggil apa?”
Evaluasi validasi
“Bagaimana perasaan Ibu Rina hari ini?”
Kontrak (topik, tempat dan waktu)
“Baiklah, sekarang kita akan diskusi tentang bagaimana hubungan Ibu dengan orang di
sekitar sini. Berapa lama kita mau berdiskusi? Mau di mana?”

Kerja
“Dengan siapa Ibu tinggal serumah? Siapa yang paling dekat?” Apa yang menyebabkan ibu
dekat dengan orang tersebut? ”Siapa anggota keluarga dan teman yang bpk/ibu merasa
tidak dekat?”. “Apa yang membuat Ibu tidak dekat dengan orang lain?”.
“Apa saja kegiatan yang biasa Ibu lakukan saat bersama keluarga? Bagaimana dengan
teman-teman yang lain?”
“Apakah ada pengalaman yang tidak menyenangkan ketika bergaul dengan orang lain?”
“Apa yang menghambat Ibu dalam berteman atau bercakap-cakap dengan orang lain?”

”Menurut Ibu apa saja keuntungannya kalau kita mempunyai teman? Wah benar, ada teman
bercakap-cakap. Apa lagi ? (sampai pasien dapat menyebutkan beberapa) Nah kalau
kerugiannya tidak mampunyai teman apa ya Bu ? Ya, apa lagi ? (sampai pasien dapat
menyebutkan beberapa) Jadi banyak juga ruginya tidak punya teman ya. Kalau begitu
inginkah Ibu belajar bergaul dengan orang lain ?
Nah untuk memulainya sekarang bapak latihan berkenalan dengan saya dahulu.. “Begini lho
Bu, untuk berkenalan dengan orang lain kita sebutkan dulu nama kita dan nama panggilan
yang kita sukai. Contoh: Nama Saya Bu Rostanti, senang dipanggil Tanti.” “Selanjutnya Ibu
menanyakan nama orang yang diajak berkenalan. Contohnya begini: Nama Bapak/Ibu
siapa? Senang dipanggil apa?” Ayo Bu dicoba! Misalnya saya belum kenal dengan Ibu. Coba
berkenalan dengan saya!”
“Ya bagus sekali! Coba sekali lagi. Bagus sekali” “Setelah Ibu berkenalan dengan orang
tersebut Ibu bisa melanjutkan percakapan tentang hal-hal yang menyenangkan Ibu
bicarakan. Misalnya tentang cuaca, tentang hobi, tentang keluarga, pekerjaaan dan
sebagainya. Nah, bagaimana kalau sekarang kita latihan bercakap-cakap dengan pasien lain?
(dampingi pasien saat bercakap-cakap)

Terminasi
Evaluasi subjektif
“Bagaimana perasaan Ibu setelah latihan berkenalan ini?”
Evaluasi objektif
”Coba Ibu peragakan lagi cara berkenalan dengan orang lain!”
”Baik bu, dalam satu hari mau berapa kali ibu berlatih bercakap-cakap dengan orang lain
baik itu perawat atau pasien lain? Dua kali? Baiklah jam berapa ibu akan latihan.
Rencana Tindak lanjut
Ini ada jadwal kegiatan, kita isi jam 11.00 dan 15.00 kegiatan ibu adalah bercakap-cakap
dengan pasien atau perawat. Jika ibu melakukannya sendiri tanpa diingatkan ibu tulis M
(mandiri), jika masih harus diingatkan tulis B (Bantuan), dan jika ibu tidak melakukan
ditulis T (tergantung). Kita mulai dari besok yah bu...tanggal 2 Oktober 2013.
Kontrak yang akan datang
“Besok kita bertemu lagi. Kita akan berbincang-bincang tentang pengalaman Ibu bercakap-
cakap dengan teman-teman baru dan latihan bercakap-cakap dengan topik tertentu.
Waktunya seperti sekarang ini. Tempatnya di sini saja.
Selamat pagi Bu....

Latihan 2 untuk pasien: Melatih Pasien Berinteraksi Secara Bertahap (Pasien dengan 2
orang lain), latihan bercakap-cakap saat melakukan 2 kegiatan harian.

Orientasi
Salam terapeutik
“Selamat pagi Ibu Rina..”

Kontrak waktu dan tempat?


“Sesuai dengan janji kita minggu lalu, hari ini kita akan berbincang-bincang. Berapa
lama kita bercakap-cakap? Dimana tempatnya Bu?”

Evaluasi
“Apakah masih ada perasaan kesepian, bagaiman semangatnya untuk bercakap-cakap
dengan anggota keluarga?”

Validasi
“Apakah sudah mulai mau berkenalan dengan orang lain?dengan siapa saja?Bagaimana
perasaan setelah mulai berkenalan?”

Kontrak topik
“Baiklah hari ini kita akan latihan bagaimana berkenalan dan bercakap-cakap dengan 2
orang lain”

Tujuan
Tujuan hari ini adalah melakukan latihan berkenalan dan bercapap-cakap dengan 2
orang serta latihan bercakap saat melakukan 2 kegiatan harian.

Kerja
“Baiklah hari ini saya datang dengan 2 teman saya perawat. Ibu bisa memulai
berkenalan...”
“Apakah ibu masih ingat bagaimana caranya?..”(beri pujian jika pasien masih ingat, jika
pasien lupa, bantu pasien mengingat kembali cara berkenalan).
“Nah.....silahkan ibu mulai....”(fasilitasi perkenalan antara pasien dan kader)....
“Wah...bagus sekali, selain nama, alamat, hobby, apakah ada yang ingin ibu ketahui
tentang ibu Wati dan Ani?....”(bantu pasien mengembangkan topik pembicaraan).
“Wah bagus sekali.”
“Nah Bu, apa kegiatan yang biasa ibu lakukan pada jam ini? Tidak ada?” “Bagaimana
kalau kita menemani anak kiki dikamar?. Sambil membereskan tempat tidur ibu bisa
bercakap-cakap dengan kiki....mari bu...”(dampingi pasien merapikan tempat tidur)....
“Apa yang ingin Ibu bincangkan dengan kiki...Oh tentang cara mencuci seprai... silahkan
bu...”(jika pasien diam, dapat dibantu perawat)...
“Coba ibu tanya apa yang menyebabkan kiki selalu merapikan tempat tidur? ....Apakah
untuk menjaga kerapihan.... silahkan bu, apa lagi yang ingin ibu bincangkan silahkan”

“Oke, sekarang bereskan tempat tidur sudah selesai, bagaimana kalau sekarang ibu
bersama kiki sapu lantai......Sambil bercakap-cakap yah bu” (perawat mendampingi, jika
percakapan tidak berjalan, perawat bisa memotivasi keluarga untuk aktif bertanya pada
pasien)

Terminasi
Evaluasi Subjektif
“Bagaimana perasaan Ibu setelah berkenalan dengan perawat dan bercakap-cakap
dengan kiki saat bereskan tempat tidur dan menyapu bersama?”

Evaluasi Objektif
“Coba ibu sebutkan kembali bagaimana caranya berkenalan?”

Rencana Tindak Lanjut


“Bagaimana mana jika ditambahkan lagi di jadwal kegiatan ibu, kegiatan berkenalan
atau bercakap-cakap setiap memasak dan mencuci piring bersama anak ibu?”

Kontrak yang akan datang


“Mau jam berapa ibu latih? Bagaimana jika hari Rabu, jam 15.00 saya akan datang lagi
untuk mendampingi ibu berkenalan dengan 4 orang lain dan latihan bercakap-cakap
saat melakukan kegiatan harian lain, selamat pagi Bu”

Latihan 3 untuk pasien : Melatih Pasien Berinteraksi Secara Bertahap (Pasien


dengan 4-5 orang ), latihan bercakap-cakap saat melakukan 2 kegiatan harian
baru

Orientasi:
Salam Terapeutik
“Selamat pagi Ibu Rina”

Kontrak waktu dan tempat


Sesuai janji kita kemarin berapa lama kita diskusi? Tempatnya dimana bu?

Evaluasi
Bagaimana perasaannya hari ini? Apakah masih ada perasaan kesepian?
Validasi
Apakah ibu sudah bersemangat bercakap-cakap dengan orang lain? Apa kegiatan yang
dilakukan sambil bercakap-cakap? Bagaimana dengan jadwal berkenalan dan bercakap
–cakapnya, apakah sudah dilakukan? Bagus.

Kontrak topik
Hari ini saya akan mendampingi ibu berkenalan atau bercakap-cakap dengan tetangga
ibu, serta bercakap-cakap dengan anggota keluarga saat melakukan kegaiatan harian.

Tujuan
Untuk hari ini kita akan berlatih dengan 4-5 orang dan latihan bercakap-cakap saat
melakukan 2 kegiatan harian yang baru

Kerja
“Baiklah bu, bagaimana kita ke halaman depan, disana ada kegiatan senam pagi dan ada
lebih dari lima orang yang ada disana”.
“Apakah ibu sudah siap bergabung dengan banyak orang? Nah bu, sesampainya disana,
ibu langsung bersalaman dan memperkenalkan diri seperti yang sudah kita pelajari, ibu
bersikap biasa saja dan yakin bahwa orang-orang disana senang dengan kedatangan
ibu…Baik bu….kita berangkat sekarang…”.(selanjutnya perawat mendampingi pasien di
kegiatan senam, sampai dengan kembali keruangan).
“Nah bu, sekarang kita latihan bercakap-cakap dengan teman lain yang ada diruangan.”
“Kegiatan apa yang ingin dilakukan? Oh mau mencuci dan menyiram tanaman..baik
dengan siapa ibu ingin didampingi? Teman ibu kiki? Baiklah…Kegiatannya mencuci dan
menyiram tanaman yah bu (perawat mengajak kiki untuk menemani pasien merapihkan
mencuci piring dan menyiram tanaman kemudian memotivasi pasien dan kiki bercakap-
cakap)

Terminasi:
Evaluasi subjektif
“Bagaimana perasaan ibu setelah berkenalan dan bercakap-cakap dengan ibu-ibu
kader? Kalau setielah merapihkan kamar bagaimana? Apa pengalaman yang
menyenangkan berada dalam kelompok? Adakah manfaatnya kita bergabung dengan
orang banyak?

Evaluasi objektif
“Coba sebutkan sebutkan 4 orang yang sudah diajak berkenalan”
“Coba sebutkan topik apa yang dibicarakan saat kegiatan mencuci piring dan menyiram
tanaman”

Rencana tindak lanjut


“Baiklah bu, selanjutnya ibu bisa terus menambah orang yang ibu kenal. Jadwal
bercakap-cakap setiap pagi saat mencuci piring dan menyiram tanaman kita cantumkan
di jadwal ibu yah….Setiap jam berapa ibu akan berlatih?”

Kontrak yang akan datang


Baiklah kapan kita akan bertemu lagi?dimana? untuk mendampingi ibu dalam
melakukan bincang-bincang saat jajan.
Latihan Sp 4 Mengevaluasi kemampuan berinteraksi. Melatih cara bicara saat
melakukan kegiatan sosial.

Orientasi:
Salam terapeutik
Selamat pagi Bu Rina....
Kontrak waktu dan tempat
Sesuai janji kita kemarin berapa lama kita diskusi? Tempatnya dimana bu?
Evaluasi
Bagaimana perasaannya hari ini? Masih ada perasaan kesepian, rasa enggan bicara
dengan orang lain?
Validasi
Bagaimana dengan kegiatan hariannya sudah dilakukan? Dilakukan sambil bercakap-
cakap kan Bu? Sudah berapa orang baru yang ibu kenal? Dengan tetangga bagaimana?
Apakah sudah bercakap-cakap juga. Bagaimana perasaannya setelah melakukan semua
kegiatan? Wah...ibu memang luar biasa.
Kontrak topik
Baiklah bu, sesuai dengan janji saya minggu lalu, hari ini saya akan mendampingi ibu
dalam berbelanja atau latihan berbicara saat melakukan kegiatan sosial....berapa lama
bu? Tempatnya di warung Bu Siti di depan jalan yah Bu?
Kerja:
Baiklah apakah ibu sudah mempunyai daftar belanjaan? (sebaiknya sudah dipersipkan
oleh pasien dan temannya). Baik uangnya sudah dibawa bu? Mari bu kita berangkat
(komunikasi saat di tempat jajanan diruang perawatan berbeda)
Nah bu, caranya pertama-tama ibu ucapkan salam untuk ibu Siti,setelah itu ibu bertanya
pada ibu Siti apakah barang-barang yang ibu perlukan tersedia di warung bu Siti, jika
ada pertanyaan dari ibu Siti ibu jawab yah....Setelah selesai, minta bu Siti menghitung
total harga pembelajaan ibu, Ibu bayar dan ucapkan terima kasih pada bu Siti...Nah.
sekarang silahkan ibu mulai...(perawat mendampingi pasien)
Terminasi :
Evaluasi Subjektif
“Bagaimana perasaan ibu setelah bercakap-cakap saat belanja?
Apa pengalaman yang menyenangkan?
Evaluasi Objektif
“Coba sebutkan sebutkan 4 orang yang sudah diajak berkenalan”
“Coba sebutkan topik apa yang dibicarakan saat jajan”
Rencana Tindak Lanjut
Baiklah bu, selanjutnya ibu bisa terus menambah orang yang ibu kenal dan melakukan
kegiatan bercakap-cakap saat belanja? belanja setipa kali ada kebutuhan yang harus ibu
beli.
Kontrak yang akan datang
Baik ibu, kita bertemu lagi besok jam 10.00 di tempat ini lagi ya, kita akan latih
kemampuan bicara sosial lainnya. Sampai jumpa.
Sp 1 Keluarga

Orientasi
“ Assalamualaikum bapak/ibu?”
“Perkenalkan nama saya perawat T..............saya bertugas merawat anak bapak/ibu.
Nama bapak/ibu siapa? Senangnya dipanggil apa?”
“Bagaimana perasaan bapak/ibu hari ini?”
Evaluasi
“Apa yang bapak/ibu ketahui tentang kondisi yang dialami oleh anak bapak/ibu?
Validasi
Bagaimana bapak/ibu merawat anak bapak/ibu selama di rumah sebelum dibawa ke
rumah sakit?
Kontrak waktu tempat dan tempat
“Baiklah bapak/ibu, hari ini kita akan berbincang-bincang tentang kondisi anak
bapak/ibu dan cara perawatannya.”
“ Bagaimana kalau kita diskusi di sini saja? Berapa lama bapak/ibu punya waktu?
Setengah jam ?
Topik
“Baiklah bapak/ibu, pada pertemuan hari ini kita akan mendiskusikan tentang kondisi
yang dialami oleh anak bapak/ibu dan cara merawatnya”
Tujuan
Tujuannya adalah supaya bapak/ibu memahami masalah yang yang dialami oleh anak
bapak/ibu dan mengetahui cara merawatnya.
Fase Kerja
Baiklah bapak/ibu.....Apa masalah yang bapak/ibu alami dalam merawat anak
bapak/ibu? Apa yang sudah dilakukan selama ini?
“ Masalah yang dialami oleh anak bapak/ibu disebut isolasi sosial. Isolasi sosial
adalah keadaan dimana seseorang tidak mampu berinteraksi dengan orang
lain”
“ Adapun tanda dan gejala dari isolasi sosial adalah tidak mau bergaul dengan orang
lain, mengurung diri, wajah sering menunduk dan tidak mau menatap lawan
bicara”
“ Proses terjadinya isolasi sosial biasanya karena pernah ada pengalaman yang
mengecewakan saat berhubungan dengan orang lain, misalnya tidak dihargai
atau berpisah dengan orang terdekat.
“ Adapun cara merawat anak bapak/ibu adalah membina hubungan saling percaya
yaitu dengan menunjukkan sikap sayang dan peduli, selanjutnya jangan
biarkan anak bapak/ibu sendiri.. buatlah rencana harian/jadwal bercakap-cakap
dengan orang lain, libatkan shalat bersama, makan bersama, melakukan
kegiatan secara bersama-sama.
Nah bagaimana apabila kita latihan untuk melakukan cara yang tadi telah kita
bicarakan.
“ Begini bapa/ibu contohnya.....................”
“ Nah sekarang coba bapak/ibu memeperagakan cara berkomunikasi yang telah saya
contohkan. “ Bagus sekali bapak/ibu. Bapak/ ibu telah memperagakan dengan
baik. “
Terminasi
“ baiklah ibu waktunya sudah setengah jam. Bagaimana perasaan bapak/ibu setelah
kita latihan ?
“ Coba bapak/ibu ulangi apa yang dimaksud dengan isolasi sosial, tanda dan gejala
dari isolasi sosial, proses terjadinya dan bagaimana cara merawatnaya?
“ bagus sekali, bapak/ibu sudah dapat menyebutkan kembali cara merawat perawatan
anak ibu/bapak.
Bagaimana kalau dua hari lagi kita bertemu kembali untuk berbincang-bincang
tentang kegiatan yang dapat dilakukan dengan melibatkan anak bapak /ibu?

SP 3 untuk keluarga : Melatih cara merawat dengan melatih berkomunikasi saat


melakukan kegiatan sosial

Evaluasi kemampuan keluarga mengidentifikasi gejala isolasi sosial, validasi


kemampuan keluarga dalam merawat/ melatih pasien berkenalan, berbicara saat
melakukan kegiatan harian dan Rumah tangga.
Menjelaskan cara melatih pasien bercakap-cakap dalam melakukan kegiatan sosial
berbelanja, dan melatih keluarga mendampingi pasien berbelanja.
Anjurkan keluarga membantu pasien melakukan kegiatan sosial sesuai jadwal dan
berikan pujian.

Orientasi:
Selamat pagi mba Tina? Bagaimana perasaan mba Tina pagi ini? Keadaan ibu
bagaimana mba? Bagaimana dengan latihan mendampingi ibu mba Tina kenalan dan
bercakap-cakap sambil memasak dan mencuci piringnya? Apakah sudah dipraktekkan?
Baiklah mba, sesuai dengan janji kita minggu lalu, hari ini saya akan mengajarkan mba
Tina bagaimana caranya mengatasi isolasi sosial yang dialami ibu mba Tina melalui
komunikasi saat melakukan kegiatan sosial berbelanja. berapa lama kita berlatih?
Tempatnya dimana mba?

Kerja :
Nah mba Tina, ibu mba Tina kan sudah mulai nyaman berkenalan dengan orang baru,
bercakap-cakap saat melakukan kegiatan harian atau kegiatan rumah tangga. Nah
sekarang saatnya ibu mba Tina memperluas kemampuan bersosialisasinya dengan
lingkungan sekitar, misalnya bersosialisasi saat menabung di bank, belanja di pasar,
atau pergi ke kantor pos. Untuk hari ini kita akan melatih ibu mba Tina berbelanja ke
warung. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, diantaranya sebaiknya ibu mba
Tina sudah punya daftar barang yang dibutuhkan beserta berapa banyak barang
tersebut dibutuhkan. Saat berbelanja ibu bu Tina harus memiliki kemampuan meminta
sesuatu, dan menjawab pertanyaan pemiliki warung. Nah, bagaimana mba Tina? Bisa
kita latih ibu mba Tina sekarang …(perawat dan keluarga menemui pasien dan
bersama-sama berlatih berbelanja ke warung)

Terminasi:
Bagaimana perasaan mba Tina setelah melatih ibu mba Tina berbelanja? Bisa mba Tina
sebutkan kembali apa saja yang haris diperhatikan dalam melatih ibu mba Tina
berkomunikasi dalam kegiatan sosial? Baik mba Tina, setelah ini bu tina terus damping
ibu mba Tina dalam melaksanakan kegiatan berbelanja, dan tetap bantu ibu mba Tina
berkenalan dengan orang baru atau bercakap-cakap dengan orang yang sudah dikenal.
Minggu depan saya akan datang lagi, saya akan memberikan penjelasan perawatan
terhadap bu Tina setelah perawat tidak lagi mengunjungi ibu mba Tina ke rumah.
Selamat pagi mba Tina.
Sp Untuk Keluarga: Melatih Keluarga Memanfaatkan Fasilitas Kesehatan Untuk
follow up Pasien Isolasi sosial.

Evaluasi kemampuan keluarga mengidentifikasi gejala isolasi sosial dan validasi


kemampuan keluarga dalam merawat/melatih pasien. Berikan pujian atas upaya yang
telah dilakukan keluarga, Jelaskan follow up ke PKM, tanda kambuh, rujukan dan
anjurkan keluarga membantu pasien melakukan kegiatan sesuai jadwal dan
memberikan pujian.

Orientasi :
Salam Terapeutik
Orientasi
“Selamat pagi Mba Tina..., .

Kontrak waktu dan tempat?


“Sesuai dengan janji kita minggu lalu, hari ini kita akan berbincang-bincang. Berapa
lama kita bercakap-cakap? Dimana tempatnya Bu? Baiklah 45 menit yah, tempatnya
mau dimana?”

Evaluasi
bagaimana perasaannya hari ini ?

Validasi
Mba, masih ingat yang kita bicarakan tentang tentang pertemuan yang lalu? benar
sekali bagaimana membantu ibu mba Tina berkenalan, bercakap-cakap saat melakukan
aktivitas harian dan bercakap-cakap saat melakukan kegiatan sosial. Apa yang sudah
ibu lakukan? Bagus sekali

Kontrak topik
Bu…Masih ingat apa yang akan dibicarakan pada hari ini bu? Iya benar….tindak lanjut
ke puskesmas, tanda kekambuhan. berapa lama kita bicara bu?

Kerja:
Mba Tina, saat ini Ibu Mba Tina sudah mampu untuk berkenalan dengan orang lain,
bercakap-cakap dengan keluarga saat melakukan kegiatan harian, dan melakukan
kegiatan sosial. Untuk selanjutnya mba Tina harap bisa mendampingi ibu Mba Tina
berobat ke poliklinik RSJ sebulan sekali. Nah, mba Tina juga perlu memahami tanda
kekambuhan pada ibu mba Tina seperti Rina tidak mau berinteraksi,enggan melakukan
kegiatan harian, dan kegiatan sosial, atau kalau intensitas berkomunikasi mulai
menurun. Jika ini terjadi maka ibu harus segera membawa ibu mba Tina ke RSJ
walaupun belum jadwal kontrol. Jika kondisi ibu mba Tina lebih menurun seperti sikap
mematung, kontak mata tidak ada sama sekali, dan tidak bisa diatasi di tingkat
puskesmas, maka Ibu Bu Tina akan kami rujuk ke Rumah Sakit Jiwa.

Terminasi:
Evaluasi Subjektif
“Bagaimana perasaan mba Tina setelah kita diskusi?
Evaluasi obyektif
Bisa mba Tina sebutkan lagi apa tanda-tanda kekambuhan? Apa yang harus mba Tina
lakukan jika ibu mba Tina mengalami kekambuhan?

Rencana Tindak Lanjut


Nah Mba Tina juga jangan lupa ibu terus memotivasi dan mendampingi Ibu Mba Tina
untuk berkenalan, dan bercakap-cakap saat melakukan kegiatan harian dan kegiatan
sosial, dan ingat untuk tetap berobat ke poliklinik dan segera bawa Ibu mba Tina ke
poliklinik bila ada tanda –tanda kekambuhan. Selamat pagi Mba Tina
EVALUASI TANDA DAN GEJALA, KEMAMPUAN KLIEN DAN KELUARGA
DENGAN DIAGNOSA ISOLASI SOSIAL
Nama Pasien :
Nama perawat : Ruang :
NO ASPEK PENILAIAN TGL. EVALUASI
I TANDA DAN GEJALA
Tidak
1. ada kontak mata
Berdiam
2. diri di kamar
Tidak
3. melakukan kegiatan sehari-hari
Tampak
4. murung, afek tumpul
Menolak
5. berhubungan dengan orang lain
Menarik
6. diri
Merasa
7. sedih
Sulit
8. berinteraksi dengan orang lain dan tidak berkomunikasi
Tidak mempunyai teman akrab
II KEMAMPUAN PASIEN
1. Mampu mengenal isolasi sosial; pengertian, tanda
dan gejala
2. Mampu menyebutkan keuntungan punya teman dan
bercakap-cakap
3. Mampu menyebutkan kerugian tidak punya teman
dan tidak bercakap-cakap
4. Mampu berkenalan dengan pasien dan perawat atau
tamu
5. Mampu berlatih cara berbicara saat melakukan
kegiatan harian
6. Mampu berlatih cara melakukan kegiatan sosial
seperti berbelanja, meminta sesuatu, menjawab
pertanyaan
III KEMAMPUAN KELUARGA
1. Mampu mengenal masalah yang dirasakan keluarga
dalam merawat pasien dan cara yang dilakukan untuk
mengatasi masalah
2. Mampu mengenal masalah isolasi sosial; pengertian,
tanda, gejala dan akibat
3. Mampu menyebutkan cara merawat pasien dengan
isolasi sosial
4. Mampu membimbing pasien cara berkenalan
5. Mampu melatih dan membimbing pasien berbicara
dan memberi pujian
6. Mampu melatih pasien melakukan kegiatan sosial
seperti berbelanja, meminta sesuatu dll
7. Memodifikasi lingkungan yang sesuai bagi pasien
dengan isolasi sosial
8. Mampu melakukan follow up pasien dengan isolasi
sosial
9. Mengenal tanda gejala yang memerlukan rujukan
serta melakukan rujukan

, .......................................20

Evaluator

(...................................)
EVALUASI KEMAMPUAN MERAWAT KLIEN
DENGAN DIAGNOSA ISOLASI SOSIAL

Nama Perawat :
Nama pasien : Ruang :

NO DAFTAR KEMAMPUAN TGL EVALUASI

I SP PASIEN
A. SP I
1 Mengkaji keluhan utama pasien dengan isolasi sosial
2 Mengkaji dan mendiskusikan isolasi sosial: siapa yang serumah, siapa
yang dekat, yang tidak dekat, dan apa sebabnya
3 Mendiskusikan keuntungan punya teman dan bercakap-cakap
4 Mendiskusikan kerugian tidak punya teman dan tidak bercakap-cakap
5 Melatih cara berkenalan dengan pasien dan perawat atau tamu
6. Mengevaluasi manfaat latihan pada klien
7. Menyusun jadual latihan bagi klien
8. Menyepakati latihan berikutnya
9. Melakukan dokumentasi dengan benar meliputi data, diagnosa
keperawatan, tindakan, RTL dan SOAP
B. SP II
1. Mengevaluasi data isolasi sosial
2. Memvalidasi kegiatan berkenalan
3. Melatih cara berbicara saat melakukan kegiatan harian (latih 2
kegiatan)
4. Mengevaluasi manfaat latihan pada klien
5. Menyusun jadual latihan bagi klien
6. Menyepakati latihan berikutnya
7. Melakukan dokumentasi dengan benar meliputi data, diagnosa
keperawatan, tindakan, RTL dan SOAP
C. SP III
1. Mengevaluasi data isolasi sosial
2. Memvalidasi kegiatan berkenalan
3. Melatih klien berinteraksi dengan 4-5 orang
4. Melatih cara berbicara saat melakukan kegiatan harian (latih 2 kegiatan
yang baru)
5. Mengevaluasi manfaat latihan pada klien
6. Menyusun jadual latihan bagi klien
7. Menyepakati latihan berikutnya
8. Melakukan dokumentasi dengan benar meliputi data, diagnosa
keperawatan, tindakan, RTL dan SOAP
D. SP IV
1. Melakukan evaluasi data isolasi sosial
2. Memvalidasi kegiatan latihan berkenalan, bicara saat melakukan empat
kegiatan harian. Memberikan pujian
3. Melatih cara bicara pada kegiatan sosial seperti saat berbelanja,
meminta sesuatu, menjawab pertanyan
4. Mengevaluasi manfaat latihan
5. Menyusun jadual latihan berkenalan
6. Menyepakati latihan berikutnya
7. Melakukan dokumentasi dengan benar meliputi data, diagnosa
keperawatan, tindakan, RTL dan SOAP
II SP KELUARGA
A. SP I
1. Mengkaji masalah yang dirasakan keluarga dalam merawat pasien isos
dan cara yang dilakukan untuk mengatasi masalah
2. Menjelaskan pengertian, tanda, gejala, dan akibat isolasi sosial
3. Menjelaskan cara merawat pasien dengan isolasi sosial
4. Melatih keluarga membimbing pasien cara berkenalan
5. Meminta keluarga mempraktekkan cara membimbing pasien
berkenalan
6. Mengevaluasi manfaat latihan pada keluarga
7. Mengevaluasi kemampuan keluarga membimbing pasien latihan
NO DAFTAR KEMAMPUAN TGL EVALUASI

berkenalan
8. Menyepakati latihan berikutnya
9. Melakukan dokumentasi dengan benar meliputi data, diagnosa
keperawatan, tindakan, RTL dan SOAP
B. SP II
1. Melakukan evaluasi terhadap masalah yang dirasakan keluarga dalam
merawat pasien isos
2. Melakukan validasi kemampuan keluarga dalam melatih pasien
berkenalan.
3. Menjelaskan kepada keluarga kegiatan rumah tangga yang dapat
melibatkan pasien berbicara (makan, sholat bersama) di rumah
4. Melatih keluarga cara membimbing pasien berbicara
5. Meminta keluarga mempraktekkan cara membimbing pasien berbicara
dalam kegiatan harian
6. Menganjurkan membantu pasien sesuai jadual saat besuk
7. Mengevaluasi manfaat latihan bagi keluarga
8. Menyepakati latihan berikutnya
9. Melakukan dokumentasi dengan benar meliputi data, diagnosa
keperawatan, tindakan, RTL dan SOAP
C. SP III
1. Melakukan evaluasi terhadap masalah yang dirasakan keluarga dalam
merawat pasien isos
2. Melakukan validasi kemampuan keluarga dalam merawat/melatih
pasien berkenalan dan berbicara saat melakukan kegiatan harian.
3. Menjelaskan pada keluarga cara melatih pasien melakukan kegiatan
sosial seperti berbelanja, meminta sesuatu dll
4. Membimbing keluarga melatih pasien kegiatan social seperti belanja
5. Menganjurkan membantu pasien sesuai jadual dan memberikan pujian
saat besuk
6. Mengevaluasi manfaat latihan bagi keluarga
7. Menyepakati latihan berikutnya
8. Melakukan dokumentasi dengan benar meliputi data, diagnosa
keperawatan, tindakan, RTL dan SOAP
D. SP IV
1. Melakukan evaluasi terhadap masalah yang dirasakan keluarga dalam
merawat pasien isos
2. Melakukan validasi kemampuan keluarga dalam membimbing pasien
berkenalan
3. Melakukan validasi kemampuan keluarga dalam melatih pasien
berbicara saat melakukan kegiatan harian
4. Melakukan validasi kemampuan keluarga dalam membimbing pasien
melakukan kegiatan sosial seperti berbelanja.
5. Menganjurkan keluarga membantu pasien sesuai jadual kegiatan dan
memberikan pujian
6. Menjelaskan kepada keluarga untuk memodifikasi lingkungan yang
sesuai bagi pasien isolasi sosial
7. Mendiskusikan cara perawatan dirumah dan follow up ke fasilitas
pelayanan kesehatan secara teratur
8. Menjelaskan tanda dan gejala kekambuhan yang memerlukan rujukan
dan cara merujuk pasien
9. Mengevaluasi manfaat
10. Melakukan dokumentasi dengan benar meliputi data, diagnosa
keperawatan, tindakan, RTL dan SOAP

.......................................20

Evaluator

(.........................................)
DAFTAR PUSTAKA

Carpenito-Moyet. (2008). Buku Saku Diagnosis Keperawatan. Edisi 10. Jakarta: Penerbit
Buku Kedokteran EGC.

Carpenito, L. J.C (2008). Hanndbook of nursing diagnosis ed.10. USA: Lippincott Williams
& Wilkins
Keliat, B. A & Akemat. (2008). Model Praktik Keperawatan Profesional Jiwa. Jakarta: EGC

Kim, M.J. Mc Farland, G.K, dan McLane, A.M. (2008). Diagnosa Keperawatan. Edisi 7.
Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC

Stuart, Gail W. (2009). Principles & Practice of Psychiatric Nursing ed.8. Philadelphia:
Elsevier Mosby

Townsend, Mary C. (2008). Essentials of psychiatric mental health nursing ed.8. F. A.


Davis Company: Philadelphia

Townsent, M.C. (2010). Buku saku Diagnosis Keperawatan Psikiatri Rencana Asuhan &
Medikasi Psikotropik. Edisi 5. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC