Anda di halaman 1dari 4

Menelaah Jurnal keperawatan

Setelah mendapatkan jurnal di tangan, obrak - abrik google dan menemukan jurnal yang tepat, yang
selanjutnya menjadi perkara adalah : Gimana caranya tau ini jurnal baik atau ngga?

Semua jurnal yang ada di google belum tentu jurnal yang baik, entah itu dari segi metodenya, hasilnya,
diskusinya, dll. Sebaiknya, jangan mudah untuk menelan mentah - mentah hasil dari sebuah jurnal, kita
harus melihat dulu 3 hal : sebut saja dia VIA (Validity, Importantcy, Applicability). Artinya, kita nilai dulu
apakah jurnal ini valid, hasilnya penting untuk perkembangan ilmu pengetahuan dan apakah bisa
diterapkan atau tidak.

Nah, gimana caranya supaya kita bisa tau apakah jurnal itu memenuhi unsur VIA atau tidak??? Kalau
versi rumitnya banyak, cuma yang dijelaskan di postingan ini adalah versi yang paling mudah, paling
sederhana yang penulis pelajari selama kuliah dan bekerja. Sekali lagi, kalau ada yang tidak sesuai atau
ada masukan, mohon di comment.

Sebelumnya, harus diketahui kalau jurnal itu ada 2 jenis, ada jurnal teori dan ada jurnal praktek. Jurnal
teori itu isinya studi pustaka atau review tentang suatu masalah. Sedangkan jurnal kasus isinya adalah
hasil penelitian yang sebener - benernya penelitian.

JURNAL TEORI
Kalau menelaah jurnal teori itu ngga perlu, karena sama aja dengan baca artikel, cuma pastikan kalau
apa yang dia tulis referensinya jelas. Yang penting dalam membaca jurnal teori adalah gimana caranya
kalian mendapatkan yang kalian cari tanpa harus ngartiin kalimat per kalimat. Kalo gw, biasanya baca
dulu sekilas, di stabilo-in mana yang penting dan kira - kira gw butuhkan. Nah kalau udah habis sampe
belakang dibaca, baru di translasikan bagian - bagian yang di stabilo-in doang, karena kadang kita
mengerti ketika membaca tapi ketika menuliskan kembali langsung bengong dan bingung merangkai
kata. Makanya, biar ngga wasting time and energy lebih baik baca 2 kali dari pada translasiin satu - satu.
Kalau susah juga ngartiinnya, bisa dengan bantuan google translate. Cuma mengartikan dengan google
translate itu ngga efektif kalau kalian mengetikkan terlalu banyak, lebih baik hanya menggunakan google
translate untuk satu atau dua kata saja.

JURNAL KASUS
Menelaah itu diperlukan untuk jurnal - jurnal kasus, terutama yang paling sulit kalau jurnalnya berupa uji
klinis. Untuk telaah jurnal uji klinis, bisa kalian baca cara yang sangat lengkap dan mudah dimengerti di
buku Membaca dan Menelaah Jurnal Uji Klinis (M. Sopiyudin Dahlan).
Untuk jurnal - jurnal kasus lain, bisa dengan menggunakan cara berikut :

1. Mengenal Komponen Jurnal Kasus


Kalau orang mau menulis di jurnal tertentu, dia harus mengikuti tata cara penulisan yang ditentukan. Tapi
pada umumnya tiap jurnal itu sama urutannya. Urutan jurnal pada umumnya :
a. Judul (Title)
b. Nama Penulis (Writer)
c. Abstrak (Abstract)
d. Pendahuluan (Introduction)
e. Metodologi Penelitian (Methods)
f. Hasil (Result)
g. Diskusi (Discussion)
h. Kesimpulan dan Saran (Conclusion)
i. Ucapan terimakasih (Acknowledgement)
j. Daftar pustaka (Literature)
Bagian - bagian ini tertulis jelas di jurnal, biasanya di bold.

2. Menelaah Perbagian Jurnal


a. Judul (Title)
Judul jurnal harus memenuhi beberapa komponen yaitu : tidak terlalu panjang atau terlalu
pendek, enggambarkan topik utama penelitian, menarik minat untuk membaca, menggunakan bahasa
baku.

b. Nama Penulis (Writer)


Sebaiknya penulis memberikan penjelasan dimana ia bekerja atau universitas tempat kuliahnya dan
alamat korespondensi, terutama alamat email, karena kalau penelitinnya menarik dan kalian
membutuhkan masukan atau ingin menanyakan sesuatu akan lebih mudah untuk menghubungi penulis.

c. Abstraksi (Abstract)
Abstrak yang baik adalah abstrak yang mengandung komponen IMRAD (Introduction, Methods, Result
dan Discussion). Dan abtsrak ini harus ditulis sejelas namun sesingkat mungkin.

d. Pendahuluan (Introduction)
Pendahuluan sebuah jurnal biasanya berisi alasan penelitian (berupa angka - angka yang menunjukkan
besar masalah), teori yang mendasari penelitian (apakah ada kesenjangan antara teori dengan
praktek?), tujuan penelitian (tujuan umum dan khusus, atau beberapa penelitian hanya menuliskan tujuan
umumnya saja). Buat yang lagi bikin tugas akhir, bagian pendahuluan jurnal ini bisa kita ambil besar
masalah yang dia tuliskan sebagai referensi, atau teori yang mendasari.

e. Methods
Bagian ini berisi metode penelitian apa yang digunakan, lokasi dan waktu penelitian, populasi, sampel
dan besar sampel, variabel - variabel yang diteliti, teknik pengolahan data, rencana pengolahan dan
analisis data. Pada bagian ini kalian harus bisa menilai apakah metode yang digunakan tepat untuk
menjawab tujuan penelitian? Siapa populasinya? Apakah metode samplingnya tepat, siapa saja yang
bisa menjadi sampel? Pengolahan data yang digunakan apakah sesuai dengan metode penelitian???
Bagian metode ini adalah bagian yang paling susah di mengerti, kadang - kadang menurut kita cocok
semua tapi begitu liat hasilnya jadinya malah ngga sesuai, untuk bagian ini banyak - banyaklah tanya ke
dosen, karena pemahaman di bagian ini memudahkan kita ketika akan menjalankan penelitian kita
sendiri nanti.

f. Hasil
Hasil penelitian memuat tabel dan grafik hasil penelitian, penjelasan hasil berupa kalimat, dan memuat
interval kepercayaan serta semua hasil penting yang bisa menjawab tujuan penelitian. Pada bagian ini
kalau kalian yakin bahwa penelitian ini baik dan memenuhi komponen VIA hasil penelitian bisa kalian
ambil sebagai bahan referensi baik untuk pendahuluan atau pembahasan dalam tugas akhir.

g. Diskusi, Kesimpulan dan Saran


Pada bagian diskusi biasanya peneliti menyampaikan keterbatasa penelitiannya, baik secara tersirat atau
tersurat, kalau ada keterbatasan (pasti ada sih sebenernya) liat bagaimana analisis penulis terhadap
masalah tersebut dan kalian nilai sendiri, apakah keterbatasan tersebut memberi pengaruh besar pada
hasil penelitian. Dan lihat juga apakah peneliti sudah menghubungkan hasil penelitiannya dengan teori
dan hasil penelitian sebelumnya.
Pada bagian kesimpulan peneliti menuliskan semua hasil penting penelitian sesuai dengan tujuan
penelitian. Pada bagian saran peneliti menuliskan saran yang relevan dengan hasil penelitian dan
diharapkan saran yang dituliskan adalah saran yang applicable (dapat diterapkan).

3. Menelaah ke-VIA-an jurnal


Itu kalau kita melihat hanya dari cara penulisan, setelah kalian membaca dan menemukan bagian -
bagian diatas, dan melihat kekurangannya, sekarang saatnya masuk ke bagian ini dari telaah jurnal.
Tentukan ke-VIA-an jurnal dengan :

a. Validity (Validitas)
Ada beberapa hal yang harus dilihat dalam menentukan validitas penelitian :
 Validitas seleksi : artinya subjek yang diteliti harus benar - benar memenuhi kriteria, contoh :
penelitian tentang prematuritas dan kadar elastase serviks, artinya yang menjadi subjek adalah
pasien yang memenuhi kriteria prematur, masuk kriteria inklusi dan tidak memiliki kriteria
eksklusi, dan liat juga dia menentukan kriteria inklusi dan eksklusinya bener apa ngga, liat
teorinya seperti apa.
 Validitas informasi : peneliti harus menjelaskan prosedur pengambilan data yang dilakukan,
semakin jelas peneliti mengungkapkan cara pengukurannya semakin mudah kita menentukan
validitas informasinya. Contoh : penelitian prematuritas dan kadar elastase serviks, liat gimana
cara dia ngambil apusan serviks? siapa yang ngambil apusannya? alat apa yang dipakai untuk
mengukur kadarnya? kalau ada ketidakjelasan disini maka kita pertanyakan lagi, kalau yang
ngambil apusannya bukan orang yg ngerti yg mana serviks pasti hasilnya salah, kalau yg ngukur
pake cara yg salah hasilnya juga salah. Jadi intinya validitas informasi ini memudahkan kita
menentukan ini peneltian datanya bener apa ngga, hasilnya kira - kira bisa kita percaya apa
ngga. Kalau ada informasi yang tidak dijelaskan secara rinci oleh penulis pembaca harus menilai
sendiri apakah kekurangan itu bisa diterima atau tidak.
 Validitas pengontrolan perancu : berbagai faktor perancu atau confounding factor kalau tidak
dikendalikan bisa mempengaruhi hasil penelitian jadi hasil penelitiannya bias. Untuk mengontrol
variabel perancu ini bisa dilakukan dengan matching atau dengan statistik. Peneliti harus
menyampaikan apa variabel perancunya, dan gimana cara dia mengendalikannya. Liat lagi teori,
apakah ada variabel perancu yg belum dia kendalikan? kalau ada dia jelaskan ngga kenapa
(biasanya dibahas di diskusi), kalo ternyata memang tidak dia perhatikan, curigai hasil penelitian
ini biasnya tinggi.
 Validitas analisis : pada bagian ini lihat apakah metode analisis yang dipakai penulis sesuai
dengan tujuan penelitian dia, gimana interval kepercayaannya, nilai P nya. Contoh : kalau dia
meneliti perbandingan uji yang dipakai uji T kalau distribusi datanya normal, kalau ngga normal
pake Uji Mann Whitney. Validitas analisis juga berkaitan dengan bagaimana dia menginterpretasi
hasil analisisnya.
 Validitas eksterna : jumlah sampel penelitian menentukan apakah penelitian ini dapat di
generalisasi atau tidak, semakin besar sampelnya semakin baik hasilnya. Kalau menurut
bukunya pak Sopiyudin suatu penelitian dibulang validitas eksternanya baik kalau sampelnya
cukup dan diambil secara random. Mengenai berapa jumlah sampel yang baik, bisa cari di
literatur, banyak buku yang menjelaskan tentang ini. Besar sampel minimal itu tergantung dari
jenis penelitiannya.
 Selain validitas - validitas, harus dilihat di bagian pembahasan atau diskusi, apakah ada
penjelasan yang logis (dari referensi yang dipercaya) tentang hasil penelitian, dan apakah hasil
penelitian ini konsisten dengan hasil penelitian sebelumnya. Semakin konsisten hasil
penelitian maka kita akan semakin percaya bahwa ada hubungan kausal (sebab akibat) yang
kuat antara variabel - variabel yang diteliti.

b. Importantcy (Kepentingan)
Lihat apakah penelitian ini memiliki kontribusi besar terhadap perkembangan ilmu, intinya mah apakah
penelitian ini penting apa ngga. Buat apa meneliti kalau hasilnya ngga bisa memberikan "sesuatu".

c. Applicability (Penerapan)
Penelitian yang applicable adalah penelitian yang dapat diterapkan di tempat pembaca. Semakin
applicable penelitian akan semakin baik. Applicability bisa dilihat dengan mempertimbangkan faktor
ketersediaan alat dan bahan, tenaga medis, biaya, agama, sosial dan budaya yang berlaku.

Yak, demikianlah penjelasan panjang kali lebar sama dengan luas dan 2 kali panjang tambah lebar sama
dengan keliling - keliling. Semoga bisa dimengerti dan bermanfaat :)

Sumber :
1. Pedoman Telaah Jurnal (Tim Pengajar Mata Kuliah Epidemiologi, Pasca Sarjana Umitra
Bandar Lampung).
2. Membaca dan Menelaah Jurnal Uji Klinis (M. Sopiyudin Dahlan).
3. Seseorang yang dengan pengalaman bekerja bersamanya berjasa sekali mengisi otak saya
yang sebelumnya banyak space kosong menjadi sedikit lebih terisi