Anda di halaman 1dari 2

Dongeng timun mas : Perjanjian Dengan Raksasa

Mbok Sarni tinggal sebatang kara di hutan yang sepi. Ia sangat menginginkan kehadiran
seorang anak.

Tiap hari ia tiada henti selalu berdoa, “Tuhan, karuniai seorang anak padaku.
Sesungguhnya hidupku sangat sepi. Jika engkau mengaruniai aku seorang anak tentunya
aku akan semakin bersyukur dan taat kepadamu.”
Suatu hari, raksasa yang kebetulan lewat mendengar doa Mbok Sarni. Dengan suaranya
yang menggelegar, raksasa itu bertanya, “Hei wanita tua! Apakah kau sungguh-sungguh
menginginkan seorang anak?”

Mbok Sarni terkejut. Dengan gemetar, ia menjawab, “Benar sekali. Aku mendambakan
seorang anak yang bisa menemaniku. Namun sepertinya hal itu tak mungkin, usiaku sudah
tua, dan suamiku telah meninggal.”

“Ha… ha… ha… aku bisa mengabulkan keinginanmu dengan mudah, tapi tentu ada
syaratnya. Apakah kau bersedia?” tanga si raksasa.

“Baiklah, aku bersedia,” sahut Mbok Sarni menjawab walau hatinya takut melihat sosok
raksasa yang besar dan seram.

Ikuti kisah lengkapnya pada link berikut ini Dongeng timun mas : Perjanjian Dengan
Raksasa