Anda di halaman 1dari 130

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan Rahmat
serta karunia-Nya sehingga penulis berhasil menyelesaikan modul Dietetik Dasar ini.
Terima kasih penulis ucapkan kepada Ibu/Bapak dosen atas segala bimbingan dan
arahannya sehingga penulis dapat menyelesaikan modul ini. Terima kasih juga penulis ucapkan
kepada orang tua dan teman-teman penulis yang telah memberikan semangat serta dukungan
yang sangat berarti bagi berlangsungnya proses pembuatan modul ini. Dan yang terakhir,
penulis ucapkan banyak terima kasih kepada para penulis buku yang menjadi referensi penulis
untuk menyelesaikan makalah ini.

Penulis menyadari bahwa modul ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik
dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu penulis harapkan demi
kesempurnaan modul ini.

Demikianlah kata pengantar ini dibuat, penulis mengharapkan modul ini dapat
memberikan informasi serta menambah wawasan kepada setiap pembaca

Palembang, 1 November 2017

Penulis

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..............................................................................................I

DAFTAR ISI.......................................................................................................... II

A. TERMINOLOGI DALAM DIETETIK.................................................................1


1. Medical Nutrition Therapy (MNT) dan asuhan gizi................................1
2. Sejarah perkembangan dietetik di Indonesia........................................1
3. Perbedaan makanan untuk kondisi sehat dan sakit..............................3
4. Etika dalam asuhan gizi........................................................................4
5. Bentuk-bentuk makanan rumah sakit....................................................7
Kuis.................................................................................................................. 11
Kesimpulan......................................................................................................13
B. NCP................................................................................................................. 15
1. Pengertian NCP...................................................................................15
2. Nutrition Assesment.............................................................................16
3. Nutrition Diagnosis...............................................................................18
4. Nutrition Intervention............................................................................22
5. Nutrition Monitoring dan evaluasi.........................................................23
Kuis................................................................................................................. 25
Kesimpulan......................................................................................................26
C. OBESITAS DEWASA......................................................................................28
1. Pengertian obesitas pada dewasa.......................................................28
2. NCP obesitas pada dewasa ................................................................35
3. Kuis......................................................................................................38
4. Kesimpulan..........................................................................................40
D. OBESITAS PADA ANAK.................................................................................41
1. Pengertian obesitas pada anak............................................................41
2. NCP obesitas pada anak......................................................................44

3. Studi kasus obesitas pada anak...........................................................46


Kuis................................................................................................................. 47
Kesimpulan......................................................................................................49
E. KEP PADA ANAK..........................................................................................50
1. Pengertian KEP pada anak..................................................................50
2. NCP KEP pada anak............................................................................54
3. Studi kasus KEP pada anak.................................................................56
Kuis................................................................................................................. 57
Kesimpulan......................................................................................................58

2
F. ANEMIA.......................................................................................................... 59
1. Pengertian dan klasifikasi anemia........................................................59
2. NCP anemia.........................................................................................61
3. Studi kasus anemia..............................................................................61
Kuis................................................................................................................. 66
Kesimpulan......................................................................................................67
G. PENYAKIT SALURAN PENCERNAAN ATAS............................................69
Penyakit-penyakit saluran pencernaan atas....................................................69
Kuis ................................................................................................................. 74
Kesimpulan......................................................................................................75
H. STUDI KASUS PENYAKIT SALURAN PENCERNAAN ATAS.......................76
I. PENYAKIT SALURAN PENCERNAAN BAWAH.......................................81
Penyakit-penyakit saluran pencernaan bawah.................................................81
Kuis................................................................................................................. 87
Kesimpuan.......................................................................................................89
J. STUDI KASUS PENYAKIT PENCERNAAN SALURAN BAWAH...........90
K. PENYAKIT INFEKSI....................................................................................102
Penyakit-penyakit infeksi...............................................................................102
Kuis................................................................................................................ 110
Kesimpulan....................................................................................................111
L. PENYAKIT HATI............................................................................................113
Penyakit-penyakit hati ( hepatitis dan sirosis hati ).........................................113
Kuis................................................................................................................ 123
Kesimpulan....................................................................................................124
M. PENYAKIT KANTUNG EMPEDU DAN PANCREAS.....................................127
Penyakit-penyakit kantung empedudan pancreas.........................................127
Kuis................................................................................................................ 133
Kesimpulan....................................................................................................134

Kunci jawaban.....................................................................................................136

3
A. TERMINOLOGI DALAM DIETETIK
SUSYANI, SSIT., M.Kes

1. Medical Nutrition Therapy (MNT) dan asuhan gizi


Nutrition care / asuhan gizi adalah Serangkaian kegiatan yang
terorganisir untuk mengidentifikasi kebutuhan gizi dan menyediakan asuhan
untuk memenuhi kebutuhan tersebut. pelayanan gizi adalah rangkaian
kegiatan terapi gizi medis yang dilakukan di institusi kesehatan, puskemas
dan institusi kesehatan lain untuk memenuhi kebutuhan gizi klien. Pelayanan
gizi merupakan upaya promotif, preventif dan rehabilitatif dalam rangka
meningkatkan kesehatan klien/ pasien. MNT ditekankan pada kualitas dari
diagnosis serta penanganan dari masalah yang ada pada pasien NCP yang
baik akan menghasilkan MNT yang baik.
Pelayanan gizi rs ( pgrs) adalah suatu kegiatan pelayanan gizi RS
untuk memenuhi kebutuhan gizi masyarakat rumah sakit, baik rawat inap
maupun rawat jalan, untuk keperluan metabolisme tubuh, peningkatan
kesehatan, maupun mengoreksi kelainan metabolisme, dalam rangka upaya
preventif, kuratif, rehabilitatif dan promotif
Mekanisme pelayanan gizi di rumah sakit

2. Sejarah perkembangan dietetik di Indonesia


Titik tolak perkembangan ilmu gizi dimulai pada masa manusia purba
dan pada abad pertengahan sampai pada masa munculnya ilmu
pengetahuan pada abad ke-19 dan ke-20. Pada masa manusia purba ilmu
gizi dinyatakan sebagai suatu evolusi. Disini para peneliti menggambarkan
manusia sebagai pemburu makanan dan dikenal sebagai Todhunter,

1
perkembangan ilmu gizi sebagai suatu evolusi. Dalam perkembangan ilmu
gizi (dipelopori Tod Hunter) makanan dijadikan bahan sebagai upaya
penyembuhan dan pemulihan yang dikenal dengan “Terapi Diet”.
Bagi manusia purba, fungsi utama dan mungkin fungsi satu-satunya
dari makanan adalah untuk mempertahankan hidup. Untuk itu aktifitas
utama dari manusia purba adalah mencari makanan dengan berburu. Fungsi
utama makanan untuk mempertahankan hidup, meskipun bukan fungsi satu-
satunya. Makanan untuk mempertahankan hidup ini juga masih sering atau
berlaku bagi sebagian penduduk modern sekaran
Perkembangan Di Indonesia
 Belanda mendirikan “Laboratorium Kesehatan “ pada tanggal 15
Januari 1888 di Jakarta , tujuannya menanggulangi penyakit beri-beri
di Indonesia dan Asia
 Tahun 1938, nama “Laboratorium Kesehatan” diganti dengan
“Lembaga Eijkman”
 Tahun 1934, IVV (Het Institud dan Voor Volk Suceding) atau Lembaga
Makanan Rakyat dan setelah merdeka ( kira-kira tahun 1964) mulai
melakukan penelitian.
 Tahun 1937 – 1942, diadakan survei gizi yaitu 7 tempat di Jawa , 1
tempat di Lampung, dan 1 tempat di Seram..
 Scooltema, Ochese, Terra, Jansen, Donath, Postmus, Van Veen
mengamati pola makanan, keadaan gizi, pertanian, dan
perekonomian.
 Tahun 1919, Jansen, Donanth (dari Lembaga Eijkman) meneliti
masalah Gondok di Wonosobo
 Tahun 1930, Vanveen Postmus, De Hass menemukan defisiensi
Vitamin A di Indonesia.
 Tahun 1935, De Haas meneliti tentang KEP di Indonesia
 Sejak Tahun 1919, Panne Kock, Van Veen, Koe Ford, Postmus
menganalisis nilai gizi berbagai makanan di Indonesia yang dikenal
dengan DKBM
 Tahun 1950, IVV diganti namanya menjadi Kementerian Kesehatan
RI atau LMR (Lembaga Makanan Rakyat) diketuai oleh Prof dr.
Poerwo Soedarmo (sebagai Direktur I) à Bapak Persagi dan Bapak

2
Gizi Indonesia. Kemudian LMR membentuk kader / tenaga gizi dan
pengalaman ilmu gizi kepada masyarakat.
 Tahun 1960, Prof. Poerwo Soedarmo mencetak tenaga ahli gizi (AKZI
dan FKUI) antara lain :Poerwo Soedarmo, Drajat Prawira Negara,
Djaeni S. Sedia Utama, Soemila Sastromijoyo, Ied Goan Gong, Oei
Kam Nio, Soekartijah Martaatmaja, Darwin Kariyadi, Ig. Tarwotjo,
Djoemadias Abu Naim, Sunita Almatsir à Perintis terapi diet dan
institusi gizi.

3. Perbedaan makanan untuk kondisi sehat dan sakit


Sehat merupakan sebuah keadaan yang tidak hanya terbebas dari
penyakit akan tetapi juga meliputi seluruh aspek kehidupan manusia yang
meliputi aspek fisik, emosi, sosial dan spiritual
Sehat menurut WHO (1927), Sehat adalah keadaan utuh secara fisik,
jasmani, metal, dan sosial dan bukan hanya suatu keadaan yang bebas dari
penyakit cacat dan kelemahan.
Mengandung 3 karakteristik :
 Merefleksikan perhatian pada individu sebagai manusia
 Memandang sehat dalam konteks lingkungan internal dan eksternal.
 Sehat diartikan sebagai hidup yang kreatif dan prodiktif
Sakit adalah keadaan dimana fisik, emosional, intelektual, sosial,
perkembangan, atau seseorang berkurang atau terganggu, bukan hanya
keadaan terjadinya proses penyakit.Oleh karena itu sakit tidak sama
dengan penyakit. Sebagai contoh klien dengan Leukemia yang sedang
menjalani pengobatan mungkin akan mampu berfungsi seperti bisaanya,
sedangkan klien lain dengan kanker payudara yang sedang
mempersiapkan diri untuk menjalanai operasi mungkin akan merasakan
. Tidak hanya orang sehat yang membutuhkan gizi melainkan juga pasien
yang berada di rumah sakit. Kebutuhan gizi pada pasien tersebut diatur
dalam bentuk diet untuk membantu mempercepat kesembuhan pasien
sehingga masa perawatan dapat diperpendek. Pengaturan gizi pasien
tersebut bertujuan bukan hanya untuk meningkatkan atau
mempertahankan status nutrisi pasien tetapi juga untuk meningkatkan
atau mempertahankan daya tahan tubuh dalam menghadapi penyakit /
cedera khususnya infeksi serta membantu kesembuhan pasien dari

3
penyakit / cederanya dengan memperbaiki jaringan yang aus atau rusak
serta memulihkan keadaan homeostasis yaitu keadaan seimbang dalam
lingkungan internal tubuh yang normal / sehat. Pada umumnya rumah
sakit memiliki standar makanan untuk pasien, yaitu standar makanan
secara umum dan standar makanan secara khusus. Standar makanan ini
disesuaikan dengan pengaturan gizi pada pasien..

4. Etika dalam asuhan gizi


Etika Berasal dari bahasa Yunani Ethos, Yang berarti norma-norma,
nilai-nilai, kaidah-kaidah dan ukuran-ukuran bagi tingkah laku manusia yang
baik. Etika berkaitan dengan konsep yang dimiliki oleh individu atau
masyarakat untuk menilai apakah tindakan-tindakan yang telah
dikerjakannya itu salah atau benar,
Menurut Martin [1993], etika didefinisikan sebagai "the discipline
which can act as the performance index or reference for our control system".
Etika adalah refleksi dari apa yang disebut dengan self control", karena
segala sesuatunya dibuat dan diterapkan dari dan untuk kepentingan
kelompok sosial (profesi) itu sendiri.
Setiap pasien berhak mendapatkan pelayanan yg terbaik (highest
standards of care). Sejak diketahuinya angka hospital malnutrition, disadari
bhw pelayanan gizi merupakan ‘backbones ‘ dari pelayanan kesehatan.
Asupan gizi merupakan bagian dari pelayanan gizi
Tujuan dari asuhan gzi tersebut adalah Memenuhi kebutuhan zat gizi
pasien secara optimal baik berupa pemberian makanan pada pasien yang
dirawat,maupun konseling gizi pada pasien rawat jalan. Untuk mencapai
tujuan diperlukan kerjasama tim.
Anggota tim dalam asuhan gizi adalah :
 Dokter
 Dietisien
 Perawat
 Farmasi
 Tenaga kesehatan lain

Peran dokter :

 Tanggung jawab pd aspek gizi yang terkait dengan keadaan klinis

4
 Membuat preskripsi diet bersama dietisien
 Memberikan penjelasan ttg terapi gizi yg diberikan
 Merujuk pasien untuk konseling dan terapi gizi
 Melakukan monitoring dan evaluasi bersama anggota tim dalam
masa perawatan

Peran dietisien :

 Mengkaji status gizi berdasarkan data rujukan


 Melakukan anamnesa gizi
 Menterjemahkan preskripsi diit dari dokter ke dlm bentuk makanan
sesuai kebiasaan & keperluan terapi
 Memberikan saran kepada tim/ dokter berdasarkan hasil anamnesa/
monitoring evaluasi
 Melakukan penyuluhan. Motivasi dan konseling gizi
 Melakukan monitoring dan evaluasi baik sendiri maupun bersama tim
 Mengevaluasi status gizi, asupan makanan secara berkala, dan bila
perlu melakukan perubahan diit dan disampaikan kepada tim
 Mengkomunikasikan hasil terapi gizi kepada tim
 Menentukan rencana diiit awal /sementara bila belum ada penentuan
diit dari dokter
 Melakukan pemantauan interaksi obat dan makanan
 Melakukan pencatatan, pelaporan mengenai asuhan gizi yg dilakukan

Peran perawat

 Melakukan kerjasama dengan dokter dan dietisien/nutrisionis dalam


memberikan pelayanan gizi/ terapi gizi
 Membantu klien /pasien pada waktu makan
 Melakukan pengukuran antropometri untuk
menentukan/mengevaluasi status gizi pasien
 Bersama dietisien/nutrisionis memantau masalah yg berkaitan
dengan asuhan gizi
 Melakukan pemantauan, mencatat dan melaporkan asupan makanan
dan respon klinis pasien terhadap diit

Peran farmasi

5
 Melaksanakan permintaan obat dan cairan parenteral berdasarkan
resep dokter
 Mendiskusikan dg tim hal-hal yang berkaitan interaksi obat dengan
kesehatan
 Membantu mengawasi dan mengevaluasi penggunaan obat dan
cairan parenteral oleh pasien bersama perawat
 Bersama dietisien/nutrisionis melakukan pemantauan interaksi obat
dan makanan

5. Bentuk-bentuk makanan rumah sakit


Bentuk makanan di rumah sakit disesuaikan dengan keadaan
pasien.Menurut Almatsier (2004) makanan orang sakit dibedakan dalam :
makanan biasa, makanan lunak, makanan saring dan makanan cair.
 Makanan biasa
Makanan biasa sama dengan makanan sehari-hari yang beraneka
ragam, bervariasi dengan bentuk, tekstur dengan aroma yang normal.
Susunan makanan mengacu pada pola makanan seimbang dan
angka kecukupan gizi (AKG) yang dianjurkan bagi orang dewasa
sehat. Makanan biasa diberikan kepada pasien yang tidak
memerlukan diet khusus berhubungan dengan penyakitnya, makanan
sebaiknya diberikan dalam bentuk yang mudah cerna, dan tidak
merangsang saluran cerna. Diberikan kepada pasien yang tidak
memerlukan makanan khusus karena penyakitnya.
Makanan harus cukup energi, protein, dan zat-zat gizi lain. Salah satu
standar makanan biasa yang mengandung antara 1100 – 2500
kilokalori sehari dapat diberikan.
Makanan yang tidak boleh diberikan adalah makanan yang terlalu
merangsang saluran pencernaan seperti makanan yang terlalu
berlemak, terlalu manis, terlalu berbumbu, dan minuman yang
mengandung alkohol.
 Makanan lunak
Makanan lunak adalah makanan yang memiliki tekstur yang mudah
dikunyah, ditelan dan dicerna, makanan ini cukup kalori, protein dan

6
zat-zat gizi lainnya. Menurut keadaan penyakitnya makanan lunak
dapat Diberikan langsung kepada pasien atau sebagai perpindahan
dari makanan saring ke makanan biasa. Makanan lunak diberikan
kepada pasien sesudah operasi tertentu, pasien dengan penyakit
infeksi dengan kenaikan suhu tubuh tidak terlalu tinggi.
Diberikan kepada pasien sesudah operasi tertentu dan pasien
dengan suhu badan meninggi.Makanan harus cukup energi, protein,
dan zat gizi lain. Salah satu standar makanan lunak yang
mengandung 900 – 1900 kilokalori sehari dapat diberikan.
Syarat-syarat makanan lunak adalah mudah cerna, tidak banyak
mengandung serat, tidak menimbulkan gas, tidak mengandung
bumbu yang merangsang, tidak digoreng, dan diberikan dalam porsi
kecil dan sering.
Makanan yang Boleh Diberikan Nasi ditim, ditanak, dikukus; kentang
direbus, dipure; mie, bihun, makaroni, soun, misoa direbus; roti;
tepung-tepungan dibuat bubur atau puding; gula. Mentega, margarin
untuk mengoles roti atau dicampur ke dalam makanan; minyak
goreng untuk menumis; santan encer Daging sapi, kerbau, ikan,
unggas direbus, ditim,diku- kus, disemur, dipanggang; telur direbus,
didadar,dice-plok air dicampur dalam makanan atau minuman; keju,
joghrut, susu; kacang hijau, kacang merah dalam jumlah terbatas
direbus;te-mpe, tahu, oncom direbus, ditumis, dikukus, dipangga-ng;
susu kedele Sayuran yang tak banyak serat dimasak:bayam, kang
kung, kacang panjang, bun cis muda, oyong muda di- kupas, labu
siam, labu kuniNg, labu air, tomat, terubuk, kembang kol, ketimun
muda dikupas.Buahsegar: pisang, papaya Jeruk, mangga, sawo,
aLpo- kat, sari sirsak; buah lain dimasak: nenas, jambu bi-ji tanpa biji;
buah dalam kaleng. Bumbu dapur, pala, kayu manis, asam, gula,
garam dalam jumlah terbatas.Teh encer, sirop, coklat, susu.
Makanan yang Tidak Boleh Diberikan
Nasi goreng, beras ketan, jagung, cantel, ubi, singkong,
talas.Margarin, minyak goreng untuk menggoreng; santan
kental.Daging berlemak banyak; daging,ikan, unggas,telur digoreng;

7
kacang tanah digoreng; tempe, tahu, oncom digoreng. Sayuran
mentah; Sayuran yang menimbulkan gas: kol, sawi, lobak; sayuran
banyak serat:genjer,kapri daun singkong, nangka, Keluwih, melinjo,
pare. Buah banyak serat atau menimbulkan gas: kedon-dong,
nangka, durian. Cabe, merica dan bumbu lain yang
merangsang.Minuman yang mengandu ng gas: air soda,coca-cola
fanta dan sebagainya; mi numan beralkohol.
 Makanan saring
Makanan saring adalah makanan semi padat yang mempunyai
tekstur lebih halus dari makanan lunak, sehingga lebih mudah ditelan
dan dicerna. Makanan saring diberikan kepada pasien sesudah
mengalami operasi tertentu, pada infeksi akut termasuk infeksi
saluran cerna, serta pada pasien dengan kesulitan mengunyah dan
menelan. Menurut keadaan penyakit, makanan saring dapat diberikan
langsung kepada pasien atau perpindahan dari makanan cair kental
ke makanan lunak.Diberikan kepada pasien sesudah mengalami
operasi tertentu, menderita infeksi akut, seperti gastro enteri tis, tifus
abdominalis; kurang kalori protein (KKP) dengan nafsu makan yang
sudah membaik, tetanus dan sukar menelan.
Makanan diberikan untuk jangka waktu pendek karena tidak
memenuhi kebutuhan gizi, terutama energi dan tiamin. Salah satu
standar makanan saring yang mengandung 900-1700 kilikalori sehari
dapat diberikan. Syarat makanan saring adalah mudah dicerna,
rendah serat, tidak menimbulkan gas, tidak merangsang saluran
pencernaan, dan diberikan dalam porsi kecil dan sering.
Makanan yang Boleh Diberikan
Bubur beras dihaluskan atau disaring; roti dipang- gang atau dibuat
bubur, biskuit, kraker; tepung-te-pungan dibuat bubur, bubur
havermout, puding; kentang rebus dihaluskan atau dipure; gula, sirop;
mentega atau margarin da-lam jumlah terbatas dioles-kan atau
dicampur ke dalam makanan Daging giling dihaluskan, dikukus,
dipanggang; telur rebus ½ masak, dicep-lok air, ditim, diorak arik,

8
dicampur dalam makanan atau minuman;tempe dan tahu digiling atau
dihalus-kan kacang hijau saring, sari kedele, ikan tanpa du ri ditim,
disetup, dipangg-ang, susu.Sayuran rendah serat di-rebus, disetup
dan disari-ng atau dihaluskan: bayam, wortel, labu siam, labu kuning,
dan sebagai nya.Buah-buahan rendah serat di-haluskan atau
disaring: pepaya, pisang, jeruk, dan sebagainya Bumbu-bumbu tidak
merang-sang dalam jumlah terbatas.Susu, teh encer, coklat
Makanan yang Tidak Boleh Diberikan
Beras ketan, jagung, can-tel, ubi, singkong Minyak, semua makanan
yang digoreng, kelapa, santan. Daging berlemak, dagi-ng digoreng,
diawet: da ging asap, dendeng, ab on, sosis; ikan banyak duri:
bandeng, mujair, mas digoreng; kacang tanah, kacang merah.
Sayuran banyak serat: daun singkong, daun kacang, kangkung, dsb;
sayuran yang menimbul kan gas: kol, sawi,lobak sayur mentah. Buah-
buahan tinggi serat dan yang menim-bulkan gas: nenas, jam bu biji,
nangka, kedon-dong, durian, dan sebagainya. Cabai, merica dan bum
bu lain yang merangsang. Minuman yang mengandung gas: air soda,
minuman botol ringan (coca-cola, fanta, dan sebagainya); minuman
beralkohol.
 Makanan cair
Makanan cair adalah makanan yang mempunyai konsistensi cair
hingga kental.Makanan ini diberikan kepada pasien yang mengalami
gangguan mengunyah, menelan dan mencernakan makanan yang
disebabkan oleh menurunnya kesadaran, suhu tinggi, rasa mual,
muntah. Pasca pendarahan saluran cerna, serta pra dan pasca
bedah makanan dapat diberikan secara oral atau parenteral
(Almatsier, 2007).Diberikan kepada pasien sebelum dan sesudah
operasi tertentu, dalam keadaan mual dan muntah, dengan
kesadaran menurun, suhu badan sangat tinggi, tetanus dengan
keadaan belum dapat membuka mulut cukup lebar, tifus abdominalis
dan Kurang Kalori Protein (KKP) berat dengan berat badan lebih dari
7 kg dan umur lebih dari 1 tahun.

9
Makanan ini mengandung cukup energi dan protein tapi rendah zat
besi, tiamin, dan vitamin. Makanan cair standar mengandung 1000
kilokalori tiap 1000ml tapi atas permintaan khusus dapat dibuat
makanan cair yang mengandung 1200 kilikalori tiap 1000ml.
Syarat-syarat makanan cair adalah Jumlah makanan cair yang
diberikan disesuaikan dengan kebutuhan cairan dan energy.
Makanan tidak merangsang. Bila diberikan lewat pipa, konsistensi
sedemikian rupa hingga dapat melalui pipa karet yang digunakan
untuk bayi dan anak.Bila tidak melalui pipa karet, perhatikan variasi
makanan dalam rupa dan rasa dan Diberikan dalam porsi kecil dan
sering (6-8 kali sehari).
Cara Menyiapkan dan Memberikan Makanan
- Bila ada lemari es, makanan dapat dibuat sekaligus untuk 24 jam,
dimasukkan dalam botol steril dan disimpan.
- Bila tidak ada lemari es, makanan hendaknya dibuat menjelang
waktu makan. Makanan tidak boleh dibiarkan pada suhu kamar
selama 6 jam.
- Makanan cair dapat diberikan dengan sendok atau melalui pipa
(sonde).
Sebelum diberikan, makanan dihangatkan hingga suhu badan.
Makanan yang boleh diberikan
maizena, tepung beras, tepung terigu, tepung sagu, hunkwe, tepung
kanji, gula, margarin, minyak kelapa, dan minyak kacang.Susu sapi,
sari kedele, telur dicampur dalam makanan, bubur kacang hijau
saring.Sari buah dari jeruk, tomat, pepaya, sirsak, apel, sari sayur dari
bayam, labu kuning, dan wortel.

Kuis

10
a. Serangkaian kegiatan yang terorganisir untuk mengidentifikasi
kebutuhan gizi dan menyediakan asuhan untuk memenuhi kebutuhan
tersebut disebut
A. Asuhan keperawatan
B. Asuhan gizi
C. MNT
D. PGRS
b. Dalam perkembangan ilmu gizi (dipelopori Tod Hunter) makanan
dijadikan bahan sebagai upaya penyembuhan dan pemulihan yang
dikenal dengan
A. Terapi diet
B. Diet klinik
C. Diagnose
D. Perawatan
c. Pada tanggal berapa Belanda mendirikan “Laboratorium Kesehatan “
A. 26 Novembet 1888
B. 15 Oktober 1888
C. 17 Januari 1888
D. 15 Januari 1888
d. adalah keadaan utuh secara fisik, jasmani, metal, dan sosial dan
bukan hanya suatu keadaan yang bebas dari penyakit cacat dan
kelemahan. Menurut siapa kah pernyataan tersebut
A. UUD 19945
B. WHO 1927
C. PERSAGI
D. IDI
e. Etika Berasal dari bahasa Yunani yaitu
A. Ethos
B. Ethic
C. Etis
D. Etic
f. Yang termasuk anggota tim dalam asuhan gizi, kecuali
A. Dokter
B. Ahli gizi
C. Perawat
D. Administrasi
g. Salah satu peran dietesien dalam asuhan gizi adalah
A. Tanggung jawab pd aspek gizi yang terkait dengan keadaan klinis
B. Menterjemahkan preskripsi diit dari dokter ke dlm bentuk
makanan sesuai kebiasaan & keperluan terapi
C. Mendiskusikan dg tim hal-hal yang berkaitan interaksi obat
dengan kesehatan

11
D. Melakukan pemantauan, mencatat dan melaporkan asupan
makanan dan respon klinis pasien terhadap diit
h. Bentuk makanan di rumah sakit, kecuali
A. Makanan saring
B. Makanan lunak
C. Makanan campur
D. Makanan biasa
i. Apa saja indikasi pemberian makanan saring
A. Pasca pendarahan saluran cerna
B. pasien yang tidak memerlukan makanan khusus karena
penyakitnya
C. pasien sesudah mengalami operasi tertentu, pada infeksi akut
termasuk infeksi saluran cerna
D. infeksi dengan kenaikan suhu tubuh tidak terlalu tinggi.
j. Apa saja makanan yang boleh diberikan untuk makanan lunak
A. Nasi tim
B. Nasi goreng
C. Beras ketan
D. Ayam goreng

Kesimpulan
1. Nutrition care / asuhan gizi adalah Serangkaian kegiatan yang terorganisir
untuk mengidentifikasi kebutuhan gizi dan menyediakan asuhan untuk
memenuhi kebutuhan tersebut. MNT ditekankan pada kualitas dari diagnosis
serta penanganan dari masalah yang ada pada pasien NCP yang baik akan
menghasilkan MNT yang baik.
2. Titik tolak perkembangan ilmu gizi dimulai pada masa manusia purba dan
pada abad pertengahan sampai pada masa munculnya ilmu pengetahuan
pada abad ke-19 dan ke-20
3. Pengaturan gizi pasien tersebut bertujuan bukan hanya untuk meningkatkan
atau mempertahankan status nutrisi pasien tetapi juga untuk meningkatkan
atau mempertahankan daya tahan tubuh dalam menghadapi penyakit /
cedera khususnya infeksi serta membantu kesembuhan pasien dari
penyakit / cederanya dengan memperbaiki jaringan yang aus atau rusak
serta memulihkan keadaan homeostasis yaitu keadaan seimbang dalam
lingkungan internal tubuh yang normal / sehat

12
4. Anggota tim dalam asuhan gizi adalah Dokter, Dietisien, Perawat, Farmasi,
Tenaga kesehatan lain
5. Bentuk makanan di rumah sakit disesuaikan dengan keadaan
pasien.Menurut Almatsier (2004) makanan orang sakit dibedakan dalam :
makanan biasa, makanan lunak, makanan saring dan makanan cair.

13
B. NCP
SUSYANI, SSIT., M.Kes

1. Pengertian NCP
Nutrition care / asuhan gizi adalah Serangkaian kegiatan yang
terorganisir untuk mengidentifikasi kebutuhan gizi dan menyediakan asuhan
untuk memenuhi kebutuhan tersebut.
NCP merupakan suatu proses dalam upaya memecahkan masalah
gizi dengan menggunakan pendekatan ilmiah, metode yang sistematis dalam
Asuhan Gizi untuk pemecahan masalah Gizi. disamping itu juga membantu
dietisien secara ilmiah dan holistic mengelola Asuhan Gizi, sehingga
mencapai pasien untuk mencapai status kesehatan dan status gizi yang
optimal, dan dapat menjamin pelayanan asuhan gizi dalam meningkatkan
pelayanan kesehatan secara keseluruhan. Dengan kata lain NCP adalah
penuntun pokok seorang Dietinsien untuk memudahkan pencapaian hasil
asuhan gizi yang diharapkan.
Proses asuhan gizi :
1) Pengkajian status gizi dan analisa data untuk identifikasi masalah
yang berkaitan dg gizi. Langkah pertama Nutritional Assessment
adalah Pengkajian Gizi. Kegiatan mengumpulkan data, integrasi dan
analisa data yang berkaitan dengan masalah-masalah yang berkaitan
dengan gizi Membandingkan data yg di dapat dg standard merupakan
tugas ahli gizi, mengevaluasi status gizi dan mengidentifikasi
seberapa besar masalah atau kegawatan kondisi malnutrisi. Data
assessment sangat penting untuk menetapkan diagnosa gizi,
intervensi dan evaluasi monitoring gizi. Sifatnya adalah on going dan
dinamis
2) Diagnosa gizi. Pengertian diagnose gizi adalah identifikasi dan
penetapan masalah yg menggambarkan kondisi saat ini dan resiko
&/ potensi terjadinya masalah gizi dan yang dapat di tindak lanjuti
ahli gizi secara mandiri
3) Perencanaan dan penetapan prioritas intervensi untuk memenuhi
kebutuhan gizi. adalah serangkaian kegiatan spesifik dan berguna untuk
mengatasi masalah. Tujuan intervensi gizi adalah merencanakan

14
kegiatan untuk merubah perilaku. Pada tahap ini terdapat kegiatan
yaitu : 1. pemilihan menu makanan yang tepat, 2. perencanaan, 3.
implementasi yang tepat, untuk memenuhi kebutuhan pasien pada
langkah ini dietisien akan bekerja sama dengan pasien atau keluarga,
atau penjaga pasien untuk membuat rencana yang realistis dan
propestif
4) Evaluasi dampak asuhan gizi adalah reviu dan pengukuran status
pasien yang telah dijadwalkan. Kegiatan monitoring dan evaluasi
menggunakan indicator hasil yang telah dipilih dan yang relevan
dengan kebutuhan pasien, diagnosis gizi, tujuan asuhan gizi dan
kondisi penyakit.

Perlu diketahui bahwa penanganan pasien akan menjadi baik ketika


terjalin kerja sama secara holistik ( menyeluruh ) diantara tim praktisi medis.
Pemberian makanan atau diet khusus kepada seorang pasien bukanlah hal
yang diremehkan karena hal itu sangat berpengaruh bagi kesembuhan
pasien / status gizi pasien.

2. Nutrition Assesment
Langkah pertama Nutritional Assessment adalah Pengkajian Gizi.
Kegiatan mengumpulkan data, integrasi dan analisa data yang berkaitan
dengan masalah-masalah yang berkaitan dengan gizi Membandingkan data
yg di dapat dg standard merupakan tugas ahli gizi, mengevaluasi status gizi
dan mengidentifikasi seberapa besar masalah atau kegawatan kondisi
malnutrisi. Data assessment sangat penting untuk menetapkan diagnosa gizi,
intervensi dan evaluasi monitoring gizi. Sifatnya adalah on going dan dinamis
Komponen nutritional assessment :
 Riwayat penyakit dan kondisi sosial
 Riwayat makan
 Pemeriksaan fisik
 Pengukuran antropometri
 Data biokimia

15
Data didapat dari catatan medic, catatan perawat, wawancara pasien.
Tidak semua pasien dilakukan anamnesa secara detail krn terbatas dana,
tenaga. Untuk mendapat yan kualitas sehingga dilakukan screening

Penapisan Merupakan bagian dari kegiatan assessment. Tujuannya


adalah membantu mengidentifikasi pasien yang termasuk dalam kategori
resiko gizi dan membutuhkan nutritional assessment yang lebih
detail/dalam.Skreening sebaiknya dilakukan dalam waktu 24 jam saat pasien
masuk tehnik sederhana dan cepat Skreening dapat dilakukan oleh
dokter/perawat / ahli gizi tergantung dari kondisi institusi masing-masing.
Pasien dirawat > 10 hari resiko gizi meningkat shg harus dilakukan
skreening ulang.

Data yang dikumpulkan untuk skreening, tergantung kondisi institusi


setempat dg mempertimbangkan waktu, tenaga, tempat dan dana yang
tersedia, antara lain:

 Umur
 Tinggi Badan
 Berat badan biasanya
 Berat badan ideal
 Berat badan saat ini
 % perubahan BB ideal dg biasanya
 Perubahan selera makan
 Disfagia atau gangguan menelan
 Adanya mual, muntah, diare
 Nilai Hb, Hematokrit
 Total lymphocytes count

Nomor Aktivitas Indikator

a) Dimulai dengan melakukan pengumpulan data melalui riwayat gizi,


pengukuran antropometri, serta data penunjang lainnya (laboratorium)
serta data kebiasaan/ perilaku makan, data pendidikan dan kemampuan
serta data sosial ekonomi lainnya.
• Kesesuaian alat dan prosedur yang digunakan
• Validitas dan reliabilitas alat pengkajian serta aplikasinya

16
• Kesesuaian data yang dikumpulkan
• Validitas data
b) Setelah semua data tersebut dikumpulkan maka selanjutnya dilakukan
analisa data dengan membandingkan dengan standar yang telah
disepakati oleh para ahli gizi berdasarkan temuan-temuan ilmiah
sebelumnya untuk menentukan adanya ketidaknormalan dari data
tersebut.
Data-data yang tidak normal tersebut bisa berupa faktor resiko yang
potential dapat menyebabkan timbulnya masalah gizi atau kelainan gizi
aktual.
Sumber data dapat berupa data primer (observasi langsung) maupun
data sekunder dari rekam medik pasien
• Pengelompokan dan pengkatagorian data dalam kerangka yang jelas
dikaitkan dengan masalah gizi.
• Efektifitas metode (interview) yang digunakan
• Pendokumentasian dan terkomunikasi hasil kajian yang lengkap,
relevan, akurat dan periode waktu yang jelas.
3. Nutrition Diagnosis
Pengertian diagnose gizi adalah identifikasi dan penetapan masalah
yg menggambarkan kondisi saat ini dan resiko &/ potensi terjadinya masalah
gizi dan yang dapat di tindak lanjuti ahli gizi secara mandiri
Perbedaan diagnosis medis dan gizi adalah Diagnosa medis dibuat
oleh dokter berdasarkan kriteria diagnosa tertentu yang telah disepakati dan
sifatnya permanen selama penyakit tersebut masih ada pada pasien.
Diagnosa gizi dibuat oleh ahli gizi berdasarkan atas kriteria diagnosis
gangguan gizi tertentu. Akan tetapi sifatnya lebih cepat mengalami
perubahan sesuai dengan respon pasien.
Sebagai contoh seseorang pasien yang mempunyai diagnosa
Demam Tifoid mungkin akan mengalami beberapa kali perubahan diagnosa
gizi selama perjalanan penyakitnya tersebut, pada awalnya terjadi gangguan
intake makan selanjutnya bila pasien sudah membaik bisa saja akhirnya
akan makan banyak melebihi kebutuhannya.

17
Dalam penulisan diagnosa gizi dilakukan dengan format PES, yaitu
problem, etiologi dan sign/ simptoms. Format penulisan ini juga digunakan
oleh teman teman keperawatan dalam menuliskan diagnosa keperawatan
atau nursing diagnosa. Dalam pernyataan diagnosa gizi ada keterkaitan
antara Problem –Etiologi dan sign. Problem dan etiologi dihubungkan dengan
menggunakan kata berkaitan dengan, sementara sign atau simptom
dikaitkan dengan etiologi dengan menggunakan kata bantu dibuktikan
dengan.
Diagnosa gizi terdiri dari 3 komponen, yaitu:
1. Masalah (problem) adalah pernyataan yang menggambarkan kondisi
yang dapat berpengaruh terhadap perubahan status gizi, umumnya
dinyatakan dengan kata sifat yang menunjukan respon tubuh
 yang termasuk dalam komponen ini adalah semua masalah gizi
nyata yang didapat pada pasien termasuk:
 Perubahan dari normal menjadi tidak normal (alteration)
 Penurunan dari suatu kebutuhan normal (decrease)
 Peningkatan dari suatu kebutuhan normal (increase)
 Resiko munculnya gangguan gizi tertentu
 gagal/ tidak mampu/gangguan (impaired )
 tidak sesuai ( inapropriate )
 akut/ kronik (acute or chronic)
2. Sebab (etiologi) yang termasuk dalam komponen ini adalah semua hal
yang dapat menyebabkan munculnya masalah (problem). Komponen ini
bisa merupakan komponen medik yang dibuat oleh dokter. Komponen
Etiologi merupakan pernyataan dari faktor penyebab atau faktor faktor
yang mempunyai kontribusi terjadinya Problem. Faktor penyebab dapat
berkaitan dengan patofisiolgi, psikososial, lingkungan, perilaku dan
sebagainya.Mengingat banyak faktor yang berkaitan dengan masalah gizi
tersebut maka penetapan etiologi ini harus dilakukan secara hati hati, dan
sebaiknya dilakukan bersama secara tim. Sehingga dapat diketahui faktor
penyebab yang paling utama. Etiologi ini merupakan dasar dari
penentuan intervensi apa yang akan dilakukan.
3. Gejala/ tanda (sign/sympton). Yang termasuk dalam komponen ini adalah
semua temuan berupa gejala dan atau tanda (bukti) yang didata pada
pasien yang terkait dengan munculnya masalah gizi. Sign atau simptom

18
merupakan pernyataan yang menggambarkan besarnya atau kegawatan
kondisi pasien/klien. Gejala merupakan data subyektif sementara tanda
merupakan data obyektif. Data –data tersebut diambil dari hasil
assessment yang dilakukan. Seperti disebutkan sebelumnya kata
penghubung yang digunakan adalah ditandai dengan..
Contoh :
1) Asupan Kalori yang berlebihan (P) berkaitan dg kebiasaan konsumsi
makanan tinggi lemak dalam porsi yg besar ( E) ditunjukkan oleh
riwayat makan, kelebihan asupan 500 kal/ hari dan kenaikan berat
badan12 lb dalam 18 bulan terakhir (S)
2) Pemberian makanan bayi yg tidak tepat (P) berkaitan dg
pengetahuan ibu yang kurang (E) ditunjukkan dg bayi menerima
makanan padat pada usia 2 bulan (S)

Bila masalah masih merupakan resiko, maka penulisan diagnosa gizi


dengan hanya dengan P-E.

Contoh :

1) Resiko terjadinya defisiensi vitamin C (P) berkaitan dengan pola


makan yang tidak suka buah dan sayur.
2) Resiko kekurangan asupan makanan (P) berkaitan dengan
kesukaran menelan yang diderita.

Ada 3 kategori diagnose gizi

1) Intake, Masalah aktual yang berhubungan dengan asupan energi,


zat gizi,cairan, substansi bioaktif dari makanan baik yang melalui
oral maupun parenteral dan enteral
Contoh :
 Peningkatan kebutuhan energi (hipermetabolisme)
 Kejadian KEP ( Asupan protein dan atau energi
kurang)
 Asupan substansi bioaktif yg berlebihan ( suplemen,
alkohol, dsb)
 Asupan cairan yang kurang

19
2) Klinis, Masalah gizi yang berkaitan dengan kondisi medis atau
fisik/ fungsi organ
Contoh :
 Kesulitan menelan
 Kesulitan mengunyah
 Perubahan /gangguan gastrointestinal
3) Perilaku dan lingkungan, Masalah gizi yang berkaitan dengan
pengetahuan, perilaku/kepercayaan, lingkungan fisik dan akses
dan keamanan makanan.
Contoh :
 Kurang olahraga/ beraktifitas
 Kesulitan / tidak mampu makan secara mandiri
 Gangguan pola makan
 Ketersediaan makanan /bahan makanan terbatas
4. Nutrition Intervention
Intervensi dilakukan untuk perbaikan atau menghilangkan masalah
gizi berkaitan dengan perilaku, faktor resiko, lingkungan, status Kesehatan
Jenis intervensi
 Makronutrien
 Mikronutrien
 Perencanaan makan
 Suplemen bila perlu
 pengganti makanan
 Olahraga

KOMPONEN:

 Dosis, frekuensi dan atau


 Lamanya intervensi
 Berapa banyak ? berapa kali?

Memilik dua komponen


 Perencanaan berdasarkan prioritas diagnosa gizi (P & E) kemudian
tetapkan tujuan dan hasil yg diinginkan. Perencanaan harus masuk
akal dan sesuai kondisi pasien. Buat strategi intervensi, apa jenis
intervensi ? Berapa lama? Frekuensi kontak ?. Sebaiknya klien
dilibatkan dalam intervensi ini.Fokus pada pasien. Intervensi merujuk
pada penelitian, text book, pedoman yang ada. Dimulai dari tujuan
intervensi yang paling prioritas

20
 Implementasi yaitu upaya menterjemahkan data assessment data
ke penyusunan strategi, kegiatan , atau intervensi yg dpt memenuhi
kebutuhan pasien/klien yang ditetapkan
Intervensi harus spesifik , Apa ? Kapan ? Dimana Bagaimana?
Intervensi harus di terapkan secara bertahap untuk memberi kesempatan
beradaptasi, dan meningkatnya komplain dari pasien. Selalu mengacu
kepada tujuan

5. Nutrition Monitoring dan evaluasi


Monitoring dan evaluasi memeliki 3 komponen
 Monitor perkembangan. Tentukan Apakah intervensi sudah dilakukan
sesuai yang direncanakan?.Tentukan ada perubahan atau tidak
terhadap kondisi pasien ?. Cek pemahaman pasien. Identifikasi
‘outcome’ yang negatif atau positif. Kumpulkan data/ informasi yang
menjadi penyebab tidak berhasilnya intervensi
 Ukur Keluaran (Outcomes). PIlih indikator / parameter yang sesuai
dengan : Tanda atau gejala , tujuan, diagnosa medis. Gunakan
indikator yang standar dengan tujuan : Validitas & reabilitas yang
pengukuran, memudahkan membuat chart, kode dan pengukuran
outcomes
 Evaluasi Keluaran (Outcomes). Membandingkan outcomes atau data
terbaru dengan data (status) sebelumnya, tujuan intervensi dan atau
rujukan standar yang ditetapkan
Aktivitas indicator monitoring
1. Monitoring gizi dikerjakan terhadap parameter status gizi yang akan
mengalami perubahan akibat dari implementasi dari intervensi medik
maupun gizi yang dikerjakan. Kemampuan untuk memonitoring data-data
yang meliputi:
a. Parameter gizi: pengetahuan gizi, intake, status gizi, dll
b. Parameter klinik dan penyakit: nilai lab., tekanan darah, BB, keluhan dan
gejala, status klinik pasien, infeksi, komplikasi, dll.
c. Parameter pasien : kepuasan, kualitas hidup, kemampuan merawat diri
sendiri, perbaikan fungsi tubuh dll.

21
d. Parameter penggunaan fasilitas perawatan: lamanya dirawat di RS (lenght
of stay) dll
EVALUASI
1. Evaluasi dikerjakan dengan membandingkan parameter-parameter yang
dimonitor sebelum dan sesudah intervensi gizi, atau dengan nilai standar
yang direkomendasikan 1. Kemampuan untuk melihat apakah intervensi
yang dikerjakan sudah mencapai sasaran atau tidak.
2. Kemampuan melakukan modifikasi atau perubahan dari rencana intervensi
gizi.
Apakah Sasaran Yang Diinginkan (OutCome) dari NCP? Sasaran yang
diinginkan dari proses NCP yang dikerjakan baik pada individu maupun
sekelompok pasien adalah terjadinya perbaikan-perbaikan parameter yang
tersebut di atas.

22
KUIS

1. Yang merupakan proses asuhan gizi, kecuali


A. Diagnosa
B. Monev
C. Perawatan
D. Assessment
2. Komponen nutritional assessment adalah
A. Riwayat makan
B. Daya beli
C. Pengeluaran perhari
D. Keuntungan
3. Data assessment didapat dari
A. catatan medic
B. CAPIL
C. diary
D. wawancara tetangga
4. Dalam penulisan diagnosa gizi dilakukan dengan forma
A. EPS
B. SEP
C. PSE
D. PES
5. Ada 3 kategori diagnose gizi, kecuali
A. Klinis
B. Intake
C. Behavior
D. Review
6. Ada berapa komponen dalam intervensi
A. 1
B. 2
C. 3
D. 4
7. Etiologi ini merupakan dasar dari penentuan.
A. Probelem
B. Sign
C. Evaluasi
D. Intervensi
8. Apa saja dari parameter gizi dalam melakukan monev
A. intake
B. nilaI lab
C. kemampuan merawat diri sendiri
D. lamanya dirawat di RS

9. Langkah pertama dalam asuhan gizi adalah


A. Diagnosa
B. Monitoring

23
C. Assessment
D. Evaluasi

10. Apakah Sasaran Yang Diinginkan (OutCome) dari NCP


A. lamanya dirawat di RS
B. Tidak terjadi perbaikan-perbaikan parameter
C. Terjadinya komplikasi
D. terjadinya perbaikan-perbaikan parameter

kesimpulan

Proses asuhan gizi terdiri dari Nutritional Assessment. Kegiatan


mengumpulkan data, integrasi dan analisa data yang berkaitan dengan
masalah-masalah yang berkaitan dengan gizi . Diagnosa gizi, identifikasi dan
penetapan masalah yg menggambarkan kondisi saat ini dan resiko &/
potensi terjadinya masalah gizi dan yang dapat di tindak lanjuti ahli gizi
secara mandiri. Perencanaan dan penetapan prioritas intervensi untuk
memenuhi kebutuhan gizi. adalah serangkaian kegiatan spesifik dan be rguna
untuk mengatasi ma salah. Evaluasi dampak asuhan gizi adalah reviu dan
pengukuran status pasien yang telah dijadwalkan.

24
C. OBESITAS DEWASA
SUSYANI, SSIT., M.Kes

a. Pengertian obesitas pada dewasa


Sebelum abad ke-20 , kegemukan jarang ditemui tetapi pada tahun
1997 WHO secara resmi menyatakan kegemukan sebagai epidemik global.
WHO menyatakan bahwa obesitas telah menjadi masalah dunia. Data yang
dikumpulkan dari seluruh dunia memperlihatkan bahwa terjadi peningkatan
prevalensi overweight dan obesitas pada 10-15 tahun terakhir, saat ini
diperkirakan sebanyak lebih dari 100 juta penduduk dunia menderita
obesitas. Hingga 2005, Angka kegemukan juga naik dengan bertambahnya
usia setidaknya hingga usia 50 sampai 60 tahun dan kegemukan berat di
Amerika Serikat, Australia, dan Kanada meningkat lebih cepat dibandingkan
angka kegemukan secara keseluruhan.
Di seluruh dunia, prevalensi kegemukan telah mengalami
peningkatan lebih dari dua kali lipat antara tahun 1980 hingga 2008. Pada
tahun 2008, 10% pria dan 14 % wanita di dunia mengalami obesitas.
Diperkirakan 205 juta laki-laki dan 297 juta wanita di atas usia 20 tahun
mengalami obesitas. Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas)
tahun 2007, prevalensi nasional obesitas umum pada penduduk Indonesia
berusia ≥ 15 tahun adalah 10,3% terdiri dari (laki-laki 13,9%, perempuan
23,8%). Sedangkan prevalensi berat badan berlebih anak-anak usia 6-14
tahun pada laki-laki 9,5% dan pada perempuan 6,4%. Angka ini hampir sama
dengan estimasi WHO sebesar 10% pada anak usia 5-17 tahun.
Berdasarkan data dari WHO tahun 2008, prevalensi obesitas pada
usia dewasa di Indonesia sebesar 9,4% dengan pembagian pada pria
mencapai 2,5% dan pada wanita 6,9%. Survei sebelumnya pada tahun 2000,
persentase penduduk Indonesia yang obesitas hanya 4,7% (±9,8 juta jiwa).
Ternyata hanya dalam 8 tahun prevalensi obesitas di Indonesia telah
meningkat dua kali lipatnya. Indonesia masuk urutan 10 besar obesitas di
dunia dengan orang kegemukan berjumlah 40 juta orang. Kegemukan, baik
pada kelompok anak-anak maupun dewasa, meningkat hampir satu persen
setiap tahunnya.

25
Pada tahun 2010, prevalensi secara nasional di Indonesia adalah
14,0%, terjadi peningkatan yang bermakna dibandingkan prevalensi
kegemukan tahun 2007, yaitu 12,2% (Balitbangkes, 2010).
Kata obesitas berasal dari bahasa latin ob artinya akibat dari, dan
esum diartikan sebagai makan, sehingga obesitas berarti makan berlebihan.
Obesitas atau kegemukan adalah kondisi kelebihan lemak tubuh sehingga
berat badan jauh melebihi berat badan normal.
Obesitas merupakan gangguan metabolik komplek yang disebabkan
oleh banyak faktor termasuk genetik dan faktor lingkungan, dimana kejadian
obesitas merupakan kombinasi dari kedua faktor tersebut (James, et al .,
2011: dalam Oetomo ,2011;5).
Secara patofisiologi, obesitas merupakan proses penimbunan
triasilgliserol berlebihan pada jaringan adipose karena imbance
(ketidakseimbangan antara asupan energi dengan penggunaannya), (Bays et
al, 2008; dalam Oetomo 2011;3).
Tipe pada obesitas dapat dibedakan menjadi 2 klasifikasi, yaitu tipe
obesitas berdasarkan kondisi selnya dan tipe obesitas berdasarkan
penyebaran lemak di dalam tubuh. Berdasarkan kondisi selnya, kegemukan
dapat digolongkan Dalam beberapa tipe (Purwati, 2001) yaitu :
 Tipe Hiperplastik, adalah kegemukan yang terjadi karena jumlah sel
yang lebih banyak dibandingkan kondisi normal, tetapi ukuran sel-
selnya sesuai dengan ukuran sel normal terjadi pada masa anak-
anak. Upaya menurunkan berat badan ke kondisi normal pada masa
anak-anak akan lebih sulit.
 Tipe Hipertropik, kegemukan ini terjadi karena ukuran sel yang lebih
besar dibandingkan ukuran sel normal. Kegemukan tipe ini terjadi
pada usia dewasa dan upaya untuk menurunkan berat akan lebih
mudah bila dibandingkan dengan tipe hiperplastik.
 Tipe Hiperplastik dan Hipertropik kegemukan tipe ini terjadi karena
jumlah dan ukuran sel melebihi normal. Kegemukan tipe ini dimulai
pada masa anak - anak dan terus berlangsung sampai setelah
dewasa. Upaya untuk menurunkan berat badan pada tipe ini

26
merupakan yang paling sulit, karena dapat berisiko terjadinya
komplikasi penyakit, seperti penyakit degeneratif.
Berdasarkan penyebaran lemak di dalam tubuh, ada tiga tipe obesitas
yaitu:
 Tipe buah apel (adroid), pada tipe ini ditandai dengan pertumbuhan
lemak yang berlebih dibagian tubuh sebelah atas yaitu sekitar dada,
pundak, leher, dan muka. Tipe ini pada umumnya dialami pria dan
wanita yang sudah menopause. Lemak yang menumpuk adalah
lemak jenuh.
 Tipe buah pear (genoid), tipe ini mempunyai timbunan lemak pada
bagian bawah, yaitu sekitar perut, pinggul, paha, dan pantat. Tipe ini
banyak diderita oleh perempuan. Jenis timbunan lemaknya adalah
lemak tidak jenuh.
 Tipe ovid (bentuk kotak buah), tipe ini adalah besar di seluruh bagian
badan. Tipe ovid umumnya terdapat pada orang-orang yang gemuk
secara genetik
Etiologi Obesitas
 Genetik : Anak-anak dari orangtua obesitas cenderung 3-8 kali
menjadi obesitas dibandingkan dari orang tua berat badan
normal, walaupun mereka tidak dibesarkan oleh orang tua
kandung.
 Lingkungan : Pengaruh keluarga, misalnya penggunaan
makanan sebagai hadiah, tidak boleh makan makanan
pencuci mulut sebelum semua makanan dipiring habis.
Membantu pengembangan kebiasaan makan yang dapat
menyebabkan obesitas.
 Psikologi : Makan berlebihan dapat terjadi sebagai respon
terhadap kesepian, berduka atau depresi, dapat merupakan
respon terhadap rangsangan dari luar.
 Fisiologi : Energi yang dikeluarkan menurun dengan
bertambahnya usia, dan ini sering menyebabkan peningkatan
berat badan pada usia pertengahan.
Gejala yang biasa dialami oleh seseorang yang obesitas antara lain :

27
 Kebiasaan tidur dengan mendengkur, penumpukan lemak di
leher juga memicu seseorang mendengkur.
 Sesak napas, rata-rata orang yang tubuhnya gemuk akan
merasakan napasnya lebih berat. Penimbunan lemak yang
berlebihan di bawah diafragma dan di dalam dinding dada
bisa menekan paru-paru, sehingga timbul gangguan
pernafasan dan sesak nafas.
 Sleep apne, gangguan pernafasan bisa terjadi pada saat tidur
dan menyebabkan terhentinya pernafasan untuk sementara
waktu (sleep apnea), sehingga pada siang hari penderita
sering merasa ngantuk.
 Sering merasa ngantuk dan lelah
 Nyeri pada persendian lutut, dikarenakan faktor kelebihan
berat badan yang dapat menambah beban atau tekanan pada
lutut dan pergelangan kaki.
 Nyeri punggung bawah (low back pain) dan biasanya
memperburuk osteoartritis, banyak dari penderita obesitas
mengeluhkan akan sakit punggung. Hal ini disebabkan
penambahan beban tulang belakang oleh penumpukan lemak.
Risiko fatal jika berat badan tidak kunjung diturunkan, pada
tulang punggung dapat meningkatkan risiko patah tulang dari
dalam.
 Mudah depresi, lebih mudah tertekan pikirannya karena
keadaan fisiknya.
 Ruam atau infeksi pada lipatan kulit, orang dengan obesitas
lebih mungkin memiliki kulit gelap dan terjadi lipatan-lipatan
kulit. Mudah mengalami infeksi jamur dan bakteri di kulit
dengan tanda adanya ruam.
 Berkeringat secara berlebihan, seseorang yang menderita
obesitas memiliki permukaan tubuh yang relatif lebih sempit
dibandingkan dengan berat badannya, sehingga panas tubuh
tidak dapat dibuang secara efisien dan mengeluarkan keringat
yang lebih banyak.

28
Klasifikasi IMT (kg/m2)
Berat badan kurang (underweight) <18,5
Berat badan normal (normal weight) 18,5-24,9
Berat badan lebih (overweight) yang moderat 25,0-29,9
Berat badan lebih (overweight) ≥25
Preobese 25-29,9
Obesitas ≥30
Obese kelas I 30-34,9
Obese kelas II 35-39,9
Obese kelas III ≥40

Lingkaran Pinggang

Klasifikasi Laki-laki Perempuan


Di atas action level 1 ≥ 80 cm (~ 32 inci) ≥ 94 cm (~ 37 inci)
Di atas action level 2 ≥ 88 cm (~ 35 inci) ≥ 100 cm (~ 40 inci)

Penyakit-penyakit yang timbul akibat obesitas


Namun, berapa pun pertambahan berat badan Anda dan menimbulkan
obesitas, semua memiliki dampak buruk bagi kesehatan. Pasalnya, obesitas
memicu beragam penyakit di dalam tubuh. Dikutip dari Times of India,
setidaknya ada 10 penyakit yang muncul dari kondisi seseorang yang
mengalami kegemukan:
 Diabetes tipe 2. Banyak studi mengungkapkan obesitas berkaitan
dengan risiko diabetes. Bahkan, jika sudah kena penyakit ini maka
bisa menjalar untuk mengalami komplikasi penyakit yang lebih serius.
Misalnya serangan jantung, stroke, kebutaan, gagal ginjal, hingga
kerusakan saraf yang berujung amputasi.
 Serangan jantung. Lemak dalam tubuh bisa menutupi pembuluh
darah jantung dan menyumbatnya. Ini yang kemudian menyebabkan
serangan jantung koroner.
 Hipertensi. Orang gemuk cenderung memiliki tekanan darah tinggi.
Hal ini bisa diatasi dengan mengurangi berat badan dan berolahraga.
 Sleep apnea. Tandanya adalah sulit tidur nyenyak dan suka
mengorok saat tidur. Ini adalah gangguan pernafasan yang membuat

29
jalan udara seakan berhenti beberapa kali kala terlelap. Sleep apne
dikaitkan dengan kemunculan hipertensi, gagal jantung, dan penyakit
lainnya.
 Asam urat. Orang obesitas empat kali lebih berisiko mengalami asam
urat atau gout. Penyakit ini menyerang sendi yang diakibatkan
tingginya kadar purin di daerah sendi. Sendi bisa bengkak, memerah,
dan nyeri. Mengurangi berat badan bisa menjadi salah satu solusi.
 Kolesterol tinggi. Kegemukan cenderung memicu tingginya kolesterol
jahat (LDL) ketimbang kolesterol baik (HDL). Banyaknya kolesterol
jahat menjadi penyebab penyakit kardiovaskular dan stoke.
 GERD atau refluks asam. Obesitas meningkatkan refluks karena
lemak perut memberikan tekanan pada cincin otot yang ada di bawah
kerongkongan. Ukuran tabung cincin ini sekitar 10 inci yang
menghubungkan tenggorokan ke perut. Dalam kondisi tidak obesitas,
fungsinya mencegah kembalinya asam lambung ke kerongkongan.
 Osteoarthritis. Kelebihan berat badan menyebabkan sendi mengalami
tekanan berlebih untuk menopang tubuh. Akibatnya, dimungkinkan
sendi mengalami osteoarthritis yang justru akan merusaknya dalam
jangka panjang.
 Kanker. Obesitas punya peran penting dalam pembentukan sel
kanker secara aktif. Dan, risiko kanker yang kerap ditemui pada tubuh
gemuk adalah kanker usus, payudara, dan tenggorokan.
 Gagal jantung. Peningkatan indeks massa tubuh dikaitkan dengan
peningkatan risiko gagal jantung.
Dalam pencegahan obesitas diperlukan adalah sebagai berikut
 Pengaturan nutrisi dan pola makan
Tujuan utama pengaturan nutrisi pada individu dengan overweight
dan obesitas tidak hanya sekedar menurunkan berat badan, namun
juga mempertahankan berat badan agar tetap stabil dan mencegah
peningkatan kembali berat badan yang telah didapat. Kurangi makan
makanan berlemak, terutama lemak jenuh, karena lemak jenuh akan
mempermudah terjadinya gumpalan lemak yang menempel pada
dinding pembuluh darah. Konsumsilah sedikit lemak (30% dari jumlah

30
keseluruhan kalori yang dikonsumsi). Kurangi konsumsi makanan
tinggi karbohidrat dan lemak dan upayakan agar berat badan berada
dalam batas IMT normal. .
 Perbanyak aktivitas
Olahraga dan aktivitas fisik memberi manfaat yang sangat besar
dalam penatalaksanaan overweight dan obesitas. Olahraga akan
memberikan serangkaian perubahan baik fisik maupun psikologis
yang sangat bermanfaat dalam mengendalikan berat badan.
Olahraga diperlukan untuk membakar kalori dan membuang lemak.
 Modifikasi pola hidup dan perilaku
Perubahan pola hidup dan perilaku diperlukan untuk mengatur atau
memodifikasi pola makan dan aktifitas fisik pada individu dengan
overweight dan obese. Hindarilah atau lakukan upaya untuk
menurunkan kadar kolesterol darah dan tekanan darah, melalui
penataan makanan. Untuk ini sebaiknya mintalah petunjuk ahli gizi.
Dengan demikian diharapkan upaya ini dapat mengatasi hambatan-
hambatan terhadap kepatuhan individu pada pola makan sehat dan
olahraga. Modifikasi kebiasaan dalam gaya hidup jangan hanya
mengandalkan nasihat personal semata tetapi harus pula menangani
komponen lingkungan fisik, ekonomi dan sosialkultural.

b. NCP obesitas pada dewasa ( assessment diagnosis, intervention, monitoring


dan evaluasi )
Nutrition assessment
 Antropometri
 Riwayat penyakit keluarga
 Riwayat makan
 Aktivitas

Diagnosa gizi

 Kelebihan asupa lemak


 Rendahnya pengetahuan gizi dan makanan
 Kebiasaan makan yang salah
 Penilaian makanan yang salah
 Kenaikan BB yang tidak diinginkan
 Kurangnya aktivitas fisik

31
Intervensi gizi

 Tentukan tujuan diet : menurunkan BB sampai IMT normal, Mencapai


dan mempertahankan status gizi normal . IMT normal berkisar : 18-25
kg/m²
 Energi : dikurangi 500-1000 kkal/hr dari kebutuhan normal berdasar
BB ideal, untuk menurunkan BB 0,5-1 kg/minggu
 Lemak : < 30% total energi (20-25%)
 Lemak jenuh : 8—10% total energi
 Lemak tak jenuh : > 15% total energi
 Lemak tak jenuh ganda : > 10% total energi
 Protein : sekitar 15 % (0,8-1,5 g/kgBB
 KH : 55-65%
 Sodium : 6 gram
 Serat : 20-30 gram/hari
 Cairan : 8-10 gelas/hari

Konsultasi

 Pemilihan bahan makanan


 Peningkatan pengetahuan gizi dan kesehatan
 Perubahan perilaku makan

Macam Diet

 Diet energi rendah I /DER I : 1200 kkal


 Diet energi rendah II /DER II : 1500 kkal

Monitoring dan evauasi

 Asupan makanan
 Berat badan
 Status gizi (IMT)
 Aktivitas
 Penurunan BB

c. Studi kasus obesitas pada dewasa


Seorang laki-laki usia 42 tahun, TB 170 cm, BB 85 kg. Datang ke Puskesmas
dengan keluhan merasa kegemukan dan ingin menurunkan berat badan.
Pasien biasa makan 3x sehari, sarapan pagi biasanya mie rebus atau goreng

32
dengan telor, senang makanan berlemak, biasa makan dengan porsi yang
besar, jarang konsumsi sayuran, olahraga hanya seminggu sekali. Hasil
pemeriksaan dokter : tekanan darah 140/100 mmHg. Dokter merujuk pasien
tersebut ke ahli gizi untuk mendapatkan pengaturan makan dalam rangka
penurunan berat badan. Tugas :
a. Buat perencanaan asuhan gizi agar pasien ini dapat ini dapat mencapai
IMT normal !
b. Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai IMT normal ?

Seorang wanita umur 46 tahun, BB 55 kg , TB 148 cm, bekerja sebagai


PNS, dating ke ahli gizi karena merasa terlalu gemuk dn tidak nyaman. Berat
badan sebelumnya setahun yang lalu 46 kg, pasien sering merasa sesak dan
cepat lelah. Pasien biasa makan 3x sehari, tidak terlalu suka gorengan, dan
jarang konsumsi sayur, lebih sering makan di luar atau beli.
Tugas :
1. Buatlah perencanaan asuhan gizi agar pasien dapat mencapai BB 46
kg
2. Berapa lama waktu yang di butuhkan untuk mencapai BB 46 kg?

33
Kuis

1. kegemukan yang terjadi karena jumlah sel yang lebih banyak


dibandingkan kondisi normal, tetapi ukuran sel-selnya sesuai dengan
ukuran sel normal terjadi pada masa anak-anak, pengertian dari
kegemukan tipe..
A. Tipe Hipertropik
B. Tipe Hiperplastik
C. Tipe Hipertropik dan Hiperplastik
D. Tipe adroid
2. Makan berlebihan dapat terjadi sebagai respon terhadap kesepian,
berduka atau depresi, dapat merupakan respon terhadap rangsangan
dari luar. Merupakan contoh dari etiologi obesitas menurut
A. Psikologi
B. Gen
C. Lingkungan
D. Fisiologi
3. IMT normal adalah
A. <18,5
B. 18,5-24,9
C. 25,0-29,9
D. ≥25
4. Penyakit yang timbul karena obesitas, kecuali
A. DM
B. Hipertensi
C. Jantung coroner
D. Batuk
5. Problem untuk pasien obesitas adalah
A. Penurunan berat badan yang tidak diharapkan
B. Kelebihan berat badan
C. Asupan energi inadekuat
D. Asupan mineral yang berlebih
6. Berapa kebutuhan serat untuk pasien obesitas
A. 10 gram/hari
B. 15 gram/hari
C. 5 gram/hari
D. 20-30 gram/hari
7. Berapa pengurangan energi untuk diit energy rendah
A. 50-100 kkal/hr
B. 150-200 kkal/hr
C. 500-1000 kkal/hr
D. 300-400 kkal/hr
8. Kolestrol yang dapat memicu obesitas

34
A. HDL
B. LDL
C. PUFA
D. MUFA
9. Diit untuk pasien obesitas adalah
A. ETPT
B. Rendah purin
C. Rendah serat
D. Energy rendah
10. Menurut siapa kan pernyataan berikut
prevalensi obesitas pada usia dewasa di Indonesia sebesar 9,4% dengan
pembagian pada pria mencapai 2,5% dan pada wanita 6,9%.
A. WHO 2008
B. WHO 2007
C. WHO 2006
D. WHO 2005

Kesimpulan

Klasifikasi IMT (kg/m2)


Berat badan kurang (underweight) <18,5
Berat badan normal (normal weight) 18,5-24,9
Berat badan lebih (overweight) yang moderat 25,0-29,9
Berat badan lebih (overweight) ≥25
Preobese 25-29,9
Obesitas ≥30
Obese kelas I 30-34,9
Obese kelas II 35-39,9
Obese kelas III ≥40
Lingkaran Pinggang

Klasifikasi Laki-laki Perempuan


Di atas action level 1 ≥ 80 cm (~ 32 inci) ≥ 94 cm (~ 37 inci)
Di atas action level 2 ≥ 88 cm (~ 35 inci) ≥ 100 cm (~ 40 inci)

35
 Dalam pencegahan obesitas diperlukan adalah Pengaturan nutrisi
dan pola makan, Perbanyak aktivitas dan Perubahan pola hidup dan
perilaku. Energi dikurangi 500-1000 kkal/hr dari kebutuhan normal
berdasar BB ideal, untuk menurunkan BB 0,5-1 kg/minggu

36
D. OBESITAS PADA ANAK
a. Pengertian obesitas pada anak
Menurut WHO, obesitas sudah merupakan masalah global dan
menjadi problem kesehatan yang harus segera diatasi. Di Indonesia,
perubahan gaya hidup yang menjurus ke westernisasi dan sedentary
mengakibatkan perubahan pola makan masyarakat yang merujuk pada pola
makan tinggi kalori, lemak dan kolesterol, sehingga berdampak
meningkatkan risiko obesitas.
Obesitas adalah kelebihan berat badan sebagai akibat dari
penimbunan lemak tubuh yang berlebihan.
Seseorang yang memiliki berat badan 20% lebih tinggi dari nilai
tengah kisaran berat badannya yang normal dianggap mengalami obesitas.

Obesitas dikelompokkan menjadi


 Obesitas Tipe Android (Buah apel)
Penumpukkan lemak terjadi pada bagian tubuh atas seperti
dada, pundak, leher dan muka.
 Obesitas Tipe Ginoid (Buah Pir)
Banyak pada kaum wanita, penumpukan lemak terjadi pada
bagian bawah sekitar perut, pinggul, paha dan pantat.

37
Bouchard (1991): penyebab utama (95%) karena gangguan
pola makan (makan dalam jumlah yang banyak; sering ngemil terutama
terjadi di sore & malam hari sekitar jam 18 – 24 saat nonton TV; rakus
makanan tertentu: kacang, coklat, es krim, bakso yang ternyata kaya
karbohidrat dan lemak; Tidak seimbangnya bahan makanan (bergeser ke
arah lemak hampir 50% dan dari tepung ke bahan yang mudah diserap yaitu
gula) dan 5 % factor genetika

Penyebab obesitas pada anak

 Konsumsi energi yang berlebihan


 Pola makan berlebihan yang ditiru anak dari orang tua
 Kurangnya olahraga dan aktifitas yang lebih banyak di depan
TV atau komputer
 Psikologi / stres
 Keturunan atau genetic

38
Cara mengatasi obesitas pada anak

 Makan dengan Pola Makan yang Sehat


 Meningkatkan Aktivitas Fisik
 Buat sebagai Komitmen Keluarga
 Memilih program penurunan berat badan yang
 Aman dan berhasil
b. NCP obesitas pada anak (assessment,diagnose,intervention,monev)

39
Perhitungan gizi
 Menghitung BBI untuk anak < 10 tahun
Bayi = (umur (bln) : 2) + 4
Anak = 8 + 2(n) n= umur (th)

 Rumus kebutuhan energi (Nelson)


a. BMR = ± 55kkal/kgBB =A
b. Aktivitas = 25% x A =B+
C
c. SDA = 10% x C =D+
E
d. Kalori untuk pertumbuhan = 12% x A =F+
G
e. Terbuang melalui feses = 10% x G =H+
I

 Protein : 2-3 g/kgbb


Mrpkn sumber asam amino esensial, berfungsi untuk :
a. Pertumbuhan

b. Mengganti sel-sel yang rusak

c. Memelihara asam basa cairan tubuh

d. Sumber energi

 Lemak : 20-30 %

 Karbohidrat : 60-70 %

 Cukup cairan

 Tinggi serat

40
Cara pengurangan energy

 Penurunan BB : Bertahap 0,5 – 1 kg/ minggu


 Pengurangan energi bisa dimulai dari 250, 500, 1000 kkak/hari
 Rumus Pengurangan BB selama 1 minggu :
Pengurangan energi sehari x Jumlah hari
1 kg lemak tubuh : 500/7000 x 7 hari = ½ kg/minggu

Pesan
Gizi
Seimbang
untuk
anak usia
2-5 th:
1.
Biasakan
makan 3x
sehari
bersama
keluarga

2. Perbanyak konsumsi makanan kaya protein (ikan, telur, tempe, tahu dan
susu)

3. Perbanyak konsumsi sayuran & buah.

4. Batasi konsumsi makanan selingan yang terlalu manis, asin dan berlemak.

5. Minum air putih sesuai kebutuhan.

6. Biasakan bermain bersama & melakukan aktivitas fisik setiap hari

41
Pesan Gizi Seimbang untuk anak usia 6-19 th:
1. Biasakan makan 3x sehari bersama keluarga

2. Biasakan konsumsi ikan dan sumber protein lainnya.

3. Perbanyak konsumsi sayuran & buah.

4. Biasakan membawa bekal makanan & air putih dari rumah.

5. Batasi konsumsi makanan cepat saji, jajanan & selingan yg manis, asin
dan berlemak.

6. Biasakan sikat gizi 2x sehari

7. Hindari merokok

c. Studi kasus obesitas pada anak


Anak N, perempuan, usia 8 tahun. TB= 120cm, BB = 35 kg. Pasien biasa
makan 3x sehari dengan porsi besar, goreng-gorengan dan konsumsi
makanan ringan disetiap ada kesempatan serta tidak suka sayur.
Berdasarkan pemeriksaan klinis tekanan darah: 120/80 mmHg, hasil Lab :
kolesterol total 250 mg/dl, TG :230 mg/dl.Hitung kebutuhan E dan zat gizi
anak tsb.
- Buat perencanaan asuhan gizi agar anak tsb dapat mencapai BB normal
- Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai BB normal

42
Kuis
1. Penumpukkan lemak terjadi pada bagian tubuh atas seperti dada, pundak,
leher dan muka disebut obesitas tipe …
a. Obesitas tipe buah semangka
b. Obesitas Tipe Ginoid (Buah Pir)
c. Obesitas Tipe Android (Buah apel)
d. Semua salah

Seorang anak laki-laki usia 6 Tahun, TB = 110 cm, BB = 45kg, asal


Sumatera. Makanan yang disukai fried chicken, donat, ice cream, coklat,
tidak suka sayuran, buah yang disukai hanya buah lengkeng dan mangga.
Setiap selesai makan makanan utama (pagi, siang, malam) disertai minum
susu. Dalam 1 hari menghabiskan 6 gelas susu (krg lebih 200 cc/gls). Kedua
orang tua obes. Dari hasil recall didapatkan : E : 2700 kkal, P 75 g, L 35 g,
Kh 270 g.

2. Berapakah bbi anak tersebut


a. 20 kg
b. 19 kg
c. 17 kg
d. 14 kg
3. Apakah parameter untuk evaluasi dari penyataan diatas,
a. Imt
b. TB
c. Kadar purin dalam darah
d. Benar semua
4. Berapak kebutuhan energi anak tersebut
a. 1316
b. 1216
c. 1200
d. 1116
5. Berapa persen pemberian lemak …

a. 10 %

b. 20 %

c. 40 %

d. Benar semua

43
6. BB lebih (NC-3.3) berkaitan dengan pola makan salah hal ini dibuktikan
dengan IMT diatas normal dan intake energi yang berlebihan
(friedchicken,donat,dll)

Termasuk bagian NCP apakah kalimat diatas

a. Assessment

b. Monev

c. Intevensi

d. Diagnosis

7. Rumus menghitung bbi bayi adalah

a. (umur (bln) : 2) + 4
b. Bb/(tb)2

c. 8 + 2(n)

d. A dan C benar

8. Makanan yang dianjur kan untuk anak yang obesitas adalah

a. fried chicken,

b. donat

c. ice cream, dan coklat

d. sayur dan buah

9. Tujuan Diet untuk obesitas pada anak, kecuali


a. Mencegah penambahan berat badan.
b. Terjadi penambahan berat badan

44
c. Memperbaiki kelebihan zat gizi.
d. Memberikan makanan rendah kalori, gizi seimbang.
10. Seseorang yang memiliki berat badan berapa persen lebih tinggi dari nilai
tengah kisaran berat badannya yang normal dianggap mengalami obesitas
a. 5 %
b. 10 %
c. 20 %
d. 15 %

Kesimpulan

Seseorang yang memiliki berat badan 20% lebih tinggi dari nilai tengah
kisaran berat badannya yang normal dianggap mengalami obesitas. Cara
mengatasi obesitas pada anak dengan makan dengan pola makan yang
sehat, meningkatkan aktivitas fisik, buat sebagai komitmen keluarga, memilih
program penurunan berat badan yang aman dan berhasil

45
E. KEP PADA ANAK
a. Pengertian KEP pada anak
Istilah Kurang Energi Protein sering juga disebut PEM (Protein Energi
Malnutrition), yang menggambarkan kondisi klinik berkisar pada keadaan
antara sedang sampai berat. KEP berat memperlihatkan kondisi pasien
hanya berbentuk kulit pembungkus tulang, dan bila berjalan seperti
tengkorak.

Pemborosan hebat dan hilangnya jaringan subkutan menyebabkan


bahu menjadi runcing dan tulang iga menonjol serta kulit dan tulang pipi
menonjol dan mata cekung, anak sangat kurus, old face, cengeng dan rewel,
rambut tipis,jarangdan kusam, kulit keriput, pantat kendur dan keriput, perut
cekung. Keadaan ini disebut kaheksia atau secara klinis disebut emasiasi
(severe wasting), pada keadaan ini disebut marasmus.
Pada keadaan KEP berat menunjukkan adanya edema bila tanda ini
terlihat maka disebut kwasiorkor, tanda klinis lainnya pada kwasiorkor
adalah; wajah bulat dan sembab, cengeng dan rewel, rambut jagung dan
mudah dicabut dan tidak ada rasa sakit, kedua punggung kaki bengkak,
bercak merah kehitaman di tungkai atau dipantat.
KEP terdiri dari tiga macam yaitu kwashiorkor, marasmik-kwashiorkor,
dan marasmus. Kwashiorkor terjadi bila kekurangan gizi utama adalah

46
kekurangan zat gizi protein, sedangkan marasmus kekurangan gizi utama
adalah kalori. Marasmik-kwashiorkor adalah merupakan kombinasi
keduanya.
Tanda klinis Marasmik-kwasiorkor: Anak sangat kurus, old face atau
bulat dan sembab, cengeng dan rewel, tidak bereaksi terhadap rangsangan,
apatis, rambut tipis, jarang,kusam, warna rambut jagung dan bila dicabut
tidak sakit, kulit keriput, tulang iga nampak jelas, pantat kendur dan keriput,
perut cekung dan buncit, bengkak pd punggung kaki yg berisi cairan (edema)
dan bila ditekan lama sekali kembali normal. Bercak kehitaman ditungkai dan
pantat. KEP dapat terjadi pada anak-anak maupun orang dewasa.

Patogenesis
Kelaparan yang terlalu lama akan diikuti dengan reaksi adaptasi
tubuh secara mekanisme kompensasi yang berfungsi untuk mengurangi
akibat patologik dari defisiensi gizi. Selama 24 jam pertama kelaparan,
glukosa, asam lemak, dan trigliserida dalam darah dijadikan sebagai sumber
energi, kemudian baru menggunakan glikogen dalam hati dan otot
Bila terjadi kerusakan hebat atau sepsis berat, proses adaptasi hilang
dan dapat terjadi kehilangan protein tubuh secara masif. Kelaparan ringan
dan stress dapat menentukan derajat dan tipe KEP. Pasien dengan
simpanan lemak dan protein normal serta fungsi fisiologik normal yang
menjalani puasa ringan, pada akhirnya bisa juga mengalami KEP berat

47
dengan gangguan fungsi fisiologik (marasmus). Stres hebat karena sepsis
atau trauma mayor mengakibatkan ekspansi air ke ekstraseluluer,
hipoalbuminemia dan cepat menghabiskan cadangan protein.
Defisiensi lemak dan protein dalam jangka lama tidak menunjukkan
gejala klinis, ini disebabkan adanya ekspansi cairan intraseluler ke
ekstraseluler. Stres sedang seperti pada pembedahan dan penyakit infeksi
dapat juga menimbulkan edema dan hipoalbuminemia seperti pada keadaan
marasmik kwasiorkor dengan gejala klinis gabungan dari keduanya.

Klasifikasi dan Penilaian KEP:


KEP terbagi 2 yaitu primer dan sekunder, KEP primer secara umum
disebabkan oleh asupan gizi yang tidak seimbang, sedangkan KEP sekunder
disebabkan adanya penyakit infeksi, keganasan, trauma dan stres
(pembedahan, luka bakar), dll. Tidak ada kriteria khusus untuk menilai
kondisi KEP, namun secara umum dapat dibagi menjadi KEP ringan, sedang,
dan berat.
Pada orang dewasa, indikator status gizi yang paling sering dipakai
adalah berat badan. Pasien yang kehilangan berat badan 10 % dapat
dikategorikan menderita KEP ringan, kehilangan > 10 % dan ≤ 20 % berat
badan masuk kategori KEP sedang, kehilangan berat badan > 20 % masuk
kategori KEP berat. Kekurangan berat badan > 20 % dapat mengganggu
sistem pencernaan, sistem peredaran darah, sistem pernapasan, dll.
Gangguan Fisiologis pada KEP:
 Sistem pencernaan

48
Kondisi kelaparan dalam jangka waktu lama atau konsumsi makanan
parenteral jangka lama mengakibatkan terjadinya atropi pada vili usus
sehingga dapat menghambat penyerapan zat gizi.Penumpulan jonjot
usus atau hilang sama sekali berhubungan dengan menurunnya
kadar disakarida dan aminopeptida dalam mukosa usus, serta.
Volume sekresi getah lambung dan pankreas berkurang sehingga
mengurangi kandungan konsentrasi terkonjugasi asam dan enzim
pencernaan. Volume empedu dan konsentrasi asam empedu dalam
kandung empedu berkurang. Dapat juga terjadi malabsorbsi
karbohidrat, lemak, vitamin. Gangguan ini dapat mengganggu
kemampuan mencerna makanan.
 Sistem Kekebalan Tubuh
KEP mengganggu sistem kekebalan tubuh, dengan terganggunya
fungsi limposit T, leukosit polimor-fonuklear, dan sistem komplemen
menumpul dan fungsi limposit B.
 Sistem Endokrin
Perubahan hormon sering terjadi pada KEP karena adaptasi
fisiologik terhadap adaptasi kurang gizi.
 Sistem Pernapasan
Semua otot, termasuk otot diagfragma dan otot-otot pernapasan
lainnya, mengalami atrofi struktural dan fungsional, menyebabkan
penurunan tekanan inspirasi dan ekspirasi serta kapasitas vital.
Menurunnya kekuatan otot pernapasan dan dorongan pernapasan
yang menumpul, mengganggu kamampuan untuk
memperpanjangventilasi dalam individu dengan KEP
 Penyembuhan Luka
Individu dengan gizi baik mempunyai kemampuan tubuh untuk
membuat lebih banyak jaringan pengikat/kolagen pada tempat luka
dibanding individu dengan kondisi kurang energi dan protein.
b. NCP KEP pada anak
Ada 4 (empat) fase pemberian makanan pada KEP yaitu; , Fase Stabilisasi,
Fase Transisi, Fase Rehabilitasi, Fase Tindak lanjut.
 Fase Stabilisasi 1-7 hari, dengan tindakan pelayanan; mencegah dan
mengatasi hipoglikemi, hipotermia, dan dehidrasi.

49
Fase Stabilisasi diberikan makanan formula 75 (F 75) dengan asupan
gizi 80-100 kkal/kg BB/hari dan protein 1-1,5 gr/kg BB/hari.
Cara membuat larutan formula who 75 (f-75)
Campurkan 25 gram susu skim, 100 gram gula pasir, 30 gram minyak
sayur dan 20 ml larutan elektrolit, diencerkan dengan air hangat
sedikit demi sedikit sambil diaduk sampai homogen dan volume
menjadi 1000 m. Larutan ini bisa langsung diminum.
 Fase Transisi 8-14 hari, dengan tindakan pelayanan; memperbaiki
gangguan keseimbangan elektrolit, mengobati infeksi
Memperbaiki kekurangan zat gizi mikro (tanpa fe). Memberikan
makanan untuk stabilisasi dan transisi. Fase Transisi diberikan
makanan formula 100 (F 100) dengan asupan gizi 100-150 kkal/kg
BB/hari dan protein 2-3 gr/kg BB/hari. Perubahan dari F 75 menjadi F
100
Cara membuat larutan formula who 100 (f-100)
Campurkan 85 gram susu skim bubuk, 50 gram gula pasir, 60 gram
minyak sayur, 20 ml larutan elektrolit, diencerkan dengan air hangat
1000 ml sedikit demi sedikit sambil diaduk sampai homogen, larutan
ini dapat langsung diminum.
 Fase Rehabilitasi diberikan makanan formula 135 (F 135) dengan
nilai gizi 150-220 kkal/kg BB/hari dan protein 3-4 gr/kg BB/hari
Memberikan makanan tumbuh kejar
Cara membuat larutan formula who 135 (f-135)
Campurkan 90 gram susu skim bubuk, 65
gram gula pasir, 75 gram minyak sayur, 20
ml larutan elektrolit, diencerkan dengan air
hangat 1000 ml sampai homogen. Larutan
ini dapat langsung diminum.
 Fase tindak lanjut dilakukan di rumah setelah anak dinyatakan
sembuh, bila BB/TB atau BB/PB > -2 SD dan tidak ada gejala klinis
dan memenuhi kriteria sbb:
-Selera makan sudah baik, makanan yang diberikan dapat
dihabiskan,
-Ada perbaikan kondisi mental
-Anak sudah dapat tersenyum, duduk merangkak, berdiri atau
berjalan sesuai umurnya.

50
-Suhu tubuh berkisar antara 36,50-37,70 ºC, tidak muntah atau diare,
tidak ada edema, terdapat kenaikan BB sekitar 50 gram/kg
BB/minggu berturut-turut. Tindakan pelayanan yang diberikan adalah;
memberikan stimulasi untuk tumbuh kembang.

Manajemen Nutrisi
Tujuan manajemen Nutrisi pada KEP untuk memberikan makanan energi
Tinggi, protein tinggi secara bertahap sesuai dengan kemampuan pasien,
untuk mencapai keadaan gizi secara optimal
Untuk memenuhi ini ada beberapa syarat diet yaitu:
 Makanan diberikan secara bertahap.
 sesuai dengan BB, umur, serta keadaan klinis pasien.
 Energi tinggi: pada anak; 50 kkal/kgBB sampai 150-300
kkal/kgBB/hari. Untuk orang dewasa; 40-45 kkal/kg BB.
 Protein: pada anak 1-5 g/kgBB/hari. Untuk Orang dewasa; 2-2,5 g/kg
BB.
 Lemak disesuaikan keadaan pasien baik anak maupun dewasa (10-
25%)
 Cairan disesuaikan keadaan pasien, ada edema atau tidak.
 Vitamin mineral cukup
 Bentuk makanan lunak, dengan porsi kecil dan sering.

c. Studi kasus KEP pada anak


Anak (Marasmus) Seorang anak laki-laki Abd, usia 3 Tahun. TB: 75 cm, BB:
6,5 kg. Pekerjaan orang tua sebagai buruh di sebuah pabrik makanan, ibu
sebagai buruh cuci. Pasien terlihat pucat, kurus sekali, lemah, cengeng dan

51
rewel, tidak ada napsu makan. Pasien dirawat di RSMH dengan jaminan dari
JAMKESMAS di kls III. Pasien jg mndrt diare, bab cair > 6 kali/hari.
Hasil anamnesa gizi sebelum MRS didapat E: 150 kkal, P: 8 g, L: 10 g. Pola
makan pasien makan nasi 2 kali sehari dg lauk krupuk dan kecap, kadang-
kadang hanya makan mie instan sedikit, pasien jarang sekali mengkonsumsi
lauk hewani dan tidak pernah minum susu. Pasien alergi dengan telur, pasien
jg tidak suka sayur dan hanya suka buah semangka dan pisang.
Hasil pemeriksaan Lab: Hb: 10 g/dl.
Pemeriksaan klinis : suhu: 38,5 ºC
Tugas: berikan penatalaksanaan diet dg format NCP.

52
Kuis

1. Yang dikatakan gizi buruk jika antropometri..


A. >2SD
B. <-3SD
C. 1SD
D. >-3SD
2. Marasmus adalah..
A. Kekurangan gizi utama adalah kalori
B. Kekurangan protein
C. Kekurangan vit.A
D. Kekurangan iodium
3. Tanda-tanda klinis kwasiokor adalah
A. Tulang iga menonjol serta kulit menonjol
B. Mata cekung
C. Old face
D. Wajah bulat dan sembab
4. Penyebab KEP primer adalah
A. Asupan gizi yang tidak seimbang
B. Penyakit infeksi
C. Keganasan
D. Traumadan stres (pembedahan, luka bakar),
5. Pada fase apakah makanan formula 75 (F 75) diberikan
A. Fase transisi
B. Fase rehabilitasi
C. Fase stabilisasi
D. Fase tindak lanjut
6. Berapakah asupan zat gizi pada fase transisi
A. 100-150 kkal/kg BB/hari
B. 80-100 kkal/kg BB/hari
C. 150-220 kkal/kg BB/hari
D. >220 kkal/kg BB/hari
7. Memberikan makanan untuk tub.kejar adalah pada fase..
A. Fase stabilisasi
B. Fase tindak lanjut
C. Fase transisi
D. Fase rehabilitasi
8. Berapah protein diberikan pada anak KEP
A. 1-5 g/kgBB/hari
B. 2 g/kgBB/hari
C. 3 g/kgBB/hari
D. Salah semua
9. Berapa hari fase stabilisasi dilakukan
A. 1 bulan
B. >1 minggu
C. 1-7 hari

53
D. 15 hari
10. Berapa persen pengurangan perhitungan berat badan jika terjadi
odema
A. 5 %
B. 10 %
C. 12 %
D. 20 %

Kesimpulan

KEP terdiri dari tiga macam yaitu kwashiorkor, marasmik-kwashiorkor, dan


marasmus. Kwashiorkor terjadi bila kekurangan gizi utama adalah kekurangan zat
gizi protein, sedangkan marasmus kekurangan gizi utama adalah kalori. Marasmik-
kwashiorkor adalah merupakan kombinasi keduanya.

Ada 4 (empat) fase pemberian makanan pada KEP yaitu; , Fase Stabilisasi, Fase
Transisi, Fase Rehabilitasi, Fase Tindak lanjut. Tujuan manajemen Nutrisi pada KEP
untuk memberikan makanan energi Tinggi, protein tinggi secara bertahap sesuai
dengan kemampuan pasien, untuk mencapai keadaan gizi secara optimal

54
F. ANEMIA
a. Pengertian dan klasifikasi anemia
Anemia adalah kondisi pengurangan massa sel darah merah yang berarti
dan berhubungan dengan penurunan kapasitas darah dalam membawa oksigen.
Sebagian besar tanda dan gejala anemia mewakili penyesuaian kardiovaskuler
dan ventilasi yang mengkompensasi penurunan massa sel darah merah.
Orang dengan anemia ringan sering tidak menunjukkan gejala, kadang-
kadang hanya keluhan gampang lelah, dispnea dan palpitasi khususnya setelah
latihan jasmani atau terlalu capek beraktifitas. Jika konsentrasi hb turun < 7,5
g/dl, curah jantung istirahat meningkat sekali disertai peningkatan denyut jantung
volume sekuncup. Gejala gagal jantung dapat terjadi jika cadangan miokardnya
berkurang.

Ada tiga golongan anemia yaitu, mikrositik, makrositik, dan normositik.


Pengukuran zat besi serum dan kapasitas pengikatan zat besi dan evaluasi
cadangan zat besi sumsum tulang berguna untuk membedakan ketiga macam
anemia tersebut.
 Anemia Mikrositik:

Anemia mikrositik sebagian besar karena defisiensi zat besi, anemia


sideroblastik, dan talasemia. Secara kolektif anemia ini menunjukkan adanya
penurunan ketersediaan atau sintesis salah satu dari pada tiga molekul
hemoglobin; zat besi, porfirin, dan globin. Hemoglobin terdiri dari 90 %
protein di dalam eritrosit, sehingga sel darah kelihatan kecil dan pucat. Zat
besi ini banyak terdapat pada sayuran yang berwarna hijau tua, semua jenis
kacang-kacangan dan juga daging

 Anemia makrositik

55
Pada sebagian besar kasus defisiensi baik vitamin B12, maupun
asam folat menyebabkan gangguan replikasi DNA, terutama sel yang
mempenyai tandur yang tinggi. Gangguan ini menyebabkan hambatan
pada proses pematangan sel darah merah, sehingga sel darah merah
terlihat besar.
 Anemia Normositik
Anemia jenis normositik dibagi menjadi 2 kategori yaitu sekunder
terhadap beberapa penyakit yang mendasari yang disebabkan oleh
patologi intrinsik di dalam sumsum tulang. Kelainan primer pada sumsum
tulang, seperti leukemia, mielodisplasia, anemia aplastik, dan mieloftisis.
Kelompok ini sering disertai adanya leukopenia dan trombositopenia

Anemia merupakan suatu keadaan dimana kadar hemoglobin (mutu sel


darah merah) didalam aliran darah seseorang rendah atau dibawah normal.
Untuk Ibu hamil dikatakan anemia bila Hbnya kurang dari 10 gr/dl

Tanda-Tanda anemia Pada BUMIL

 Perasaan lesu, lemah, sering mengantuk & kadang-kadang penglihatan


berkunang-kunang
 Selaput bagian dalam kelopak mata , bibir dan kuku pucat

Penyebab Anemia amat banyak antara lain :

 Kecacingan, perdarahan atau terlalu sering melahirkan dll


 Karena makanan yang dimakan sehari-hari kurang mengandung zat besi
yaitu zat yang terpenting dalam pembentukan sel darah merah”

Bahaya anemia pada bumil

 Melemahkan ibu, hingga mudah sakit


 Bila Anemia BERAT (Hb kurang dari 8 gr/dl) dapat terjadi payah jantung,
keguguran, bayi lahir sebelum waktunya
 Kemungkinan terjadi perdarahan waktu melahirkan sehingga dapat
membahayakan jiwa ibu

56
 Bahaya anemia pada janin yg dikandung adalah pertumbuhan janin
mungkin terganggu, sehingga bayi lahir dengan berat lahir rendah (bblr)
serta perkembangan otaknya dapat terganggu

Pencegahan anemia pada bumil

 Mengkonsumsi Tablet Tambah Darah (TTD). Diminum 1 tablet setiap hr


selama 3 bln terakhir masa kehamilannya
 Mengkonsumsi Makanan yang Kaya Zat Besi, Vitamin C dan Asam Folat
b. NCP anemia (assessment, diagnosis, intervention, monitoring dan evaluasi)
qJenis diet yang diberikan adalah tergantung kondisi pasien atau bisa diberikan
diet ETPT
Tujuan diet:
 Memberikan makanan yang adekwat untuk mencapai status gizi optimal
 Memberikan makanan untuk mencegah komplikasi

Syarat diet:

 Energi diberikan sesuai dengan kebutuhan pasien


 Protein tinggi
 Lemak cukup
 Vitamin mineral disesuaikan kondisi pasien
 Cairan cukup
 Bentuk makanan lunak-biasa.
c. Studi kasus anemia
Seorang ibu AS, hamil trimester II, usia 32 th, TB = 160 cm, BB sebelum hamil
55 kg. Pasien dirawat di RS Charitas kelas I. Pasien mengeluh selama hamil
sering mual, muntah > 4 kali/hari, pusing, dan tidak ada nafsu makan. Pola
makanan selama hamil, pasien jarang makan nasi, pasien suka makan coklat,
minum sirup, soft drink, dan makanan gorengan. Hasil anamnesa gizi : E : 900
kkal, P: 15 gr, L: 55 gr. Hasil pemeriksaan laboratorium sel darah merah terlihat
kecil-kecil dan pucat. Hb : 9 gr/dl, Albumin : 2 gr/dl. TD : 130/80 mmHg suhu
tubuh: 38oC.
a. Assesment
Berkaitan dengan penyakit
 Keluhan utama: pasien mengeluh selama hamil sering mual,
muntah > 4 kali/hari, pusing dan tidak ada nafsu makan.
 Riwayat penyakit sekarang : Anemia Mikrositik

57
 Riwayat penyakit dahulu: tidak diketahui
 Riwayat penyakit keluarga : tidak diketahui

Berkaitan dengan riwayat gizi

 Aktivitas fisik : ringan


 Riwayat pola makan : Pasien jarang makan nasi. Pasien
suka makan coklat, minum sirup, soft drink dan makan gorengan.

Hasil Anamnesis gizi

Implementasi Energi (kkal) Protein (g) Lemak (g) KH (g)


Asupan 900 15 55 -
Kebutuhan 1825.22 79.125 40.56 285.919
% Asupan 49 % 18 % 135% -
Pemeriksaan fisik

 Umur : 32 th
 TB : 160 cm
 BB sebelum hamil : 55 kg
 Penambahan BB Trimester II : 5 kg
 BBI sebelum hamil = (TB – 100) – 10 %
= (160 – 100) – 10%
= 60 – 6
= 54 kg
 BB seharusnya = 54 kg + 5 kg = 59 kg
 % BB = 55 kg x 100 %
59 kg
= 93.22 %

Pemeriksaan klinis

Jenis pemeriksaan Nilai normal Hasil pemeriksaan Keterangan

Tekanan Darah 120/80 mmHg 130/80 mmHg Tinggi

Suhu Tubuh 37oC 38oC Tinggi

Pemeriksaan Laboratorium

58
Jenis pemeriksaan Nilai normal Hasil pemeriksaan Keterangan
Hb 14 – 16 g/dl 9 g /dl Dibawah
Albumin 4 – 5.2 g/dl 2g/dl Dibawah

b. Diagnosa gizi
 Hypermetabolisme (peningkatan kebutuhan energi) berkaitan
o
dengan infeksi dibuktikan dengan suhu badan pasien 38 C. (NI-1.1)
 Protein dan Energi tidak adekuat berkaitan dengan kurangnya
pengetahuan yang berhubungan pada makanan dan nutrisi yang
dibuktikan dengan pola makan pasien yang jarang makan nasi,
pasien suka makan coklat, minum sirup, soft drink, dan makan
gorengan. (NI-5.3)
 Gangguan kemampuan mengabsorpsi atau metabolisme zat gizi
berkaitan dengan gangguan metabolik GIT dibuktikan dengan
pasien selama hamil sering mual, muntah > 4 kali/hari, pusing, dan
tidak ada nafsu makan. (NC-2.1)
c. Intervensi gizi
Planning
Terapi diet : ETPT (Energi Tinggi Protein Tinggi)
Bentuk makanan : lunak
Cara pemberian : oral
Tujuan Diet :
1. Memenuhi kebutuhan energi dan protein yang meningkat
untuk mencegah dan mengurangi resiko penyakit berkembang
menjadi lebih parah.
2. Menambah berat badan hingga mencapai berat badan normal.
Syarat diet :
 Energi tinggi, yaitu 40 – 45 kkal/ kg BB
 Protein cukup, yaitu 1.0 – 1.5 g/ kg BB
 Lemak cukup, yaitu 10 – 25 % dari kebutuhan energi total.
 Vitamin dan mineral cukup, sesuai kebutuhan normal.
 Makanan diberikan dalam bentuk mudah dicerna.
Perhitungan kebutuhan E, P, L dan KH.
 Umur : 32 th
 TB : 160 cm
 BB sebelum hamil : 55 kg
 Penambahan BB Trimester II : 5 kg
 BBI sebelum hamil = (TB – 100) – 10 %

59
= (160 – 100) – 10%
= 60 – 6
= 54 kg
 BB seharusnya = 54 kg + 5 kg = 59 kg
Rencana parameter yang dimonitor
 Antropometi : BB
 Fisik dan klinis: -
 Fisik :-
 Klinis : suhu tubuh
 Laboratorium : kadar Hb dan albumin
 Dietary : E, P, L, KH, vitamin, dan mineral.

Rencana konsultasi

 Masalah gizi : pengaturan pola makan


 Tujuan : memberikan informasi mengenai makanan yang
diajurkan untuk pasien Anemia Mikrositik.
 Konsultasi gizi :
 Menjelaskan bahan makanan yang dianjurkan
 Menjelaskan bahan makanan yang dibatasi
 Menjelaskan defisien gizi, mempertahankan dan memperbaiki
gizi.

60
Kuis

1. Anemia mikrositik adalah


A. Anemia yang terjadi karena defisiensi baik vitamin B12
B. Anemia yang terjadi karena defisiensi zat besi
C. Anemia disebabkan oleh patologi intrinsik di dalam sumsum tulang.
D. Kelainan primer pada sumsum tulang, seperti leukemia, mielodisplasia,
anemia aplastik, dan mieloftisis.
2. Untuk Ibu hamil dikatakan anemia bila Hbnya
A. 12 gr/dl
B. 13 gr/dl
C. <10 gr/dl
D. 11 gr/dl
3. Terapi diet untuk anemia adalah
A. Energi rendah
B. Rendah sisa
C. Tinggi serat
D. ETPT
4. Berapa nilai Hb untuk wanitas
A. 9
B. 10
C. 11
D. 12
5. Zat yang mempercepat penyerapan zat bei adalah
A. Vit. C
B. Fitat
C. Tannin
D. Vit. E
6. Makanan yang tinggi zat besi adalah
A. Daging sapi
B. Teh
C. Kopi
D. Susu
7. Tanda-tanda anemia pada ibu hamil adalah
A. Perasaan lesu, lemah
B. Konstipasi
C. Sering mengantuk
D. Kadang-kadang penglihatan berkunang-kunang
8. Anemia yang terjadi karena defisiensi baik vitamin B12, maupun asam folat
A. Mikrositik
B. Normositi
C. Makrositik
D. Benar semua
9. Gejala anemia diantaranya adalah lesu, konsentrasi buruk, mudah lelah.
Berikut ini adalah penyebab terjadinya gejala tersebut. Kecuali..

61
A. Jumlah sel darah merah dalam tubuh kurang dari normal
B. Banyak karbohidrat yang diangkut oleh darah
C. Sel darah merah mengandung terlalu sedikit hemoglobin
D. Sangat sedikit pemasokan oksigen kejaringan termasuk otak dan otot
10. Lady banyak mengkonsumsi makanan yang mengandung banyak zat besi
namun tetap mengalami gejala anemia karena mengkonsumsi juga
mengkonsumsi makanan yang mengandung kalsium dan pospat dalam
jumlah yang berlebihan. Hal ini bisa terjadi karena…
A. Kalsium dan pospat tidak terlalu dibutuhkan oleh tubuh
B. Zat besi terserap dengan baik Karena kalsium
C. Kalsium dan pospat mendukung penyerapan zat besi
D. Kalsium dan pospat adalah inhibitor penyerapan zat besI

Kesimpulan

Anemia adalah kondisi pengurangan massa sel darah merah yang berarti
dan berhubungan dengan penurunan kapasitas darah dalam membawa oksigen.
Ada tiga golongan anemia yaitu, mikrositik, makrositik, dan normositik. Anemia
mikrositik sebagian besar karena defisiensi zat besi. Anemi makrositik pada
sebagian besar kasus defisiensi baik vitamin B12, maupun asam folat.

Jenis diet yang diberikan adalah tergantung kondisi pasien atau bisa
diberikan diet ETPT. Tujuan diet adalah memberikan makanan yang adekwat untuk
mencapai status gizi optimal, memberikan makanan untuk mencegah komplikasi.
Syarat diet:adalah energi diberikan sesuai dengan kebutuhan pasien, protein tinggi,
lemak cukup, vitamin mineral disesuaikan kondisi pasien, cairan cukup, bentuk
makanan lunak-biasa.

62
G. PENYAKIT SALURAN PENCERNAAN ATAS

a. Penyakit-penyakit saluran pencernaan atas


Saluran cerna atas : Esofagus, gaster, usus halus (duodenum & jejenum
proksimal)

 ESOFAGUS (KERONGKONGAN)
Akalasia : makanan tertahan dalam esofagus karena berkurangnya
peristaltik dan tidak lengkapnya pembukaan sfingter esofagus bagian
bawah.
Terapi Gizi : Porsi kecil tetapi sering, jangan makan makanan yg terlalu
panas dan terlalu dingin, tidak makan terlalu malam (sebelum berbaring).
Makan dalam posisi tegak (bukan bersandar/membungkuk) memudahkan
makanan melintas ke dalam lambung.
 Disfagia
Disfagia adalah kesulitan menelan karena adanya gangguan aliran
makanan pada saluran cerna. Hal ini dapat terjadi karena kelainan sistem
saraf menelan, pascastroke, dan adanya massa tumor yang menutupi
saluran cerna.
Tujuan Diet Disfagia adalah : 1) Menurunkan risiko aspirasi akibat
masuknya makanan
ke dalam saluran pernafasan, 2) Mencegah dan mengoreksi defisiensi
zat gizi dan cairan.

63
Syarat diet Disfagia adalah 1) Cukup energi, protein dan zat gizi lainnya,
2) Mudah dicerna, porsi makanan kecil, dan sering diberikan, 3) Cukup
cairan, 4) Bentuk makanan bergantung pada kemampuan menelan,
diberikan secara bertahap, 5) Makanan cair jernih tidak diberikan karena
sering menyebabkan aspirasi, 6) Cara pemberian makanan dapat per
oral atau melalui pipa atau sonde.
Macam diet dan indikasi pemberian sangat bergantung pada kondisi
pasien, mulai dari makanan cair penuh bila melalui pipa atau makanan
cair kental bila melalui oral, makanan saring atau makanan lunak.
Cara memesan diet misalnya Makanan Cair Penuh/Makanan Cair
Kental/Makanan Saring/Makanan Lunak ( MCP/MCK/MS/ML).
 Sindroma dispepsia
Kumpulan gejala yang berasal dari saluran cerna bagian atas:
kerongkongan, lambung dan usus dua belas jari (duodenum).
Faktor sekunder gangguan sistemik: aterosklerosis, hipertensi, penyakit
hati, ginjal
Faktor lain: makan terlalu banyak & terlalu cepat, stress, rokok, exercise
setelah makan, obat2an → iritasi lambung, dll

Gejala-gejala dyspepsia:
- Rasa nyeri atau tidak nyaman di daerah perut bagian atas.
- Perut terasa penuh, kembung, dan sering bersendawa. Perut juga
cepat terasa penuh saat makan.
- Sangat sering buang angin.
- Mual atau muntah
- Intoleransi makanan berlemak
- Rasa panas dan terbakar di daerah epigastrik (sering diistilahkan
sebagai ‘ulu hati’)
Pengobatan dispepsia non farmakologis:
- Mengkonsumsi makanan secara teratur
- Jika penderita kelebihan berat badan → Turunkan BB hingga
mencapai berat ideal.
- Menghindari konsumsi rokok dan alkohol.
 GASTRITIS

64
Gastritis adalah peradangan pada dinding lambung akibat
ketidakmampuan lapisan lambung untuk melindungi dirinya sendiri dari
asam lambung.
tipe : akut dan kronis
Penyebab :
- Makan tidak teratur, telat makan
- Konsumsi obat-obatan tertentu
- Alkohol dan rokok
- Konsumsi makanan yg bersifat asam/pedas/bumbu yg
merangsang
- Psikis : beban kerja yang berlebihan, cemas, takut
- Infeksi bakteri tertentu

TERAPI DIIT PADA GASTRITIS AKUT


- Mengistirahatkan lambung dan pemulihan (24-48 jam)
- Makanan diberikan peroral/enteral dan parenteral
- Pada awal penyakit penderita tidak dapat makan peroral dapat
diberikan melalui selang nasogastrik atau parenteral atau
kombinasi
- Gastritis akut yg ringan dapat langsung diberikan makanan lunak
peroral dalam bentuk krim, bubur, campuran antara susu, krim,
sereal
 Tukak peptikum
Tukak peptikum adalah sekresi asam berlebihan atau kerusakan
pembatas mukosa saluran cerna
Ulcer pada lambung → gastric ulcer; pada duodenum → duodenal ulcer;
kedua tipe → peptic ulcer.
Faktor utama : helicobacter pylori (basilus pada epitel lambung)
Faktor lain : merokok, penggunaan teratur obat2an antiinflamasi
nonsteroid (misal. Aspirin), stres emosional, genetik
Tujuan diit
- Menurunkan sekresi asam lambung
- Merubah kebiasaan dengan melihat faktor penyebab
- Mencegah komplikasi lebih lanjut
- Memenuhi kecukupan v itamin C untuk mempercepat pemulihan.
Terapi diit pd tukak peptikum
Tujuan diit: mengurangi sekresi asam lambung dan menyembuhkan
tukak

65
Protein tinggi : penetralisir asam lambung
Tinggi vitamin C : pemulihan
Bentuk makanan sesuai keadaan penyakit (bertahap dari lunak – biasa)
Menghindari makanan yang meningkatkan asam lambung (kopi, cuka,
pedas, rokok dan alkohol)
Dianjurkan banyak makan yang mengandung serat

PENCEGAHAN
- Makan teratur
- Makan secukupnya
- Mengelola stress
- Mencuci tangan sebelum makan
- Menghindari jajan sembarangan
- Menghindari kopi karena cafein di kopu meningkatkan asam
lambung
- Menghindari makan makanan yang terlalu pedas karena akan
merangsang perut
PENGARUH BHN MAKANAN THD FUNGSI TRAKTUS GI
Cabe : zat aktif capsaicin. Pada dosis rendah justru protektor, dosis tinggi
merupakan perusak mukosa lambung
Alkohol dosis 5 % bermanfaat sbg protektor, kadar > 20 % merusak
lambung
Diit tinggi serat memperbaiki angka kekambuhan tukak peptik
Merokok sdh terbukti memperlambat proses penyembuhan tukak peptik
Kopi terbukti meningkatkan sekresi cairan lambung
Penaktalaksanaan penyakit saluran pencernaan atas
 Makanan cukup energi dan zat gz lain
 Bentuk makanan tergantung berat ringan penyakit (dari cair sampai
dg lunak)
 Porsi kecil tapi sering
 Makanan tidak merangsang saluran cerna
 Diit Lambung I: utk gastritis akut, ulkus peptikum, pasca perdarahan,
berupa makanan saring
 Diit Lambung II: Utk gastritis kronik, berupa makanan lunak
 Diit Lambung III, makanan lunak atau biasa
 Tujuan diet :
- Memberikan makanan adekuat
- Mengistirahatkan saluran cerna
- Mencegah komplikasi

66
Kuis
1. Yang termasuk bagian saluran cerna atas. Kecuali..
A. Esofagus,
B. Duodenum
C. Anus
D. Jejenum
2. Kumpulan gejala yang berasal dari saluran cerna bagian atas disebut
A. Sindroma dyspepsia
B. Gastritis
C. Disfagia
D. Syndrome down
3. Faktor utama dari penyebab tukak pepticum adalah
A. Merokok
B. Helicobacter pylori (basilus pada epitel lambung)
C. Penggunaan teratur obat2an antiinflamasi nonsteroid (misal. Aspirin)
D. stres emosional
4. makanan yang tidak meningkatkan asam lambung adalah
A. Kopi
B. Cuka
C. Tomat
D. Bayam
5. Akalasia adalah
A. Kumpulan gejala yang berasal dari saluran cerna bagian atas
B. Peradangan pada dinding lambung
C. Makanan tertahan dalam esofagus karena berkurangnya peristaltik dan
tidak lengkapnya pembukaan sfingter esofagus bagian bawah.
D. sekresi asam berlebihan atau kerusakan pembatas mukosa saluran
cerna
6. Penaktalaksanaan penyakit saluran pencernaan atas adalah
A. Makanan cukup energi dan zat gIzI lain
B. Benar semua
C. Porsi kecil tapi sering

67
D. Makanan tidak merangsang saluran cerna

7. Manfaat Diit tinggi serat terhadap tukak lambung adalah


A. memperlambat proses penyembuhan tukak peptik
B. memperbaiki angka kekambuhan tukak peptik
C. meningkatkan sekresi cairan lambung
D. A dan B benar
8. Diet lambung diberikan kepada pasien dengan…
A. DM
B. PJK
C. Hipertiroid
D. Gastritis
9. Makanan yang dianjurkan untuk diet lambung
A. Sayuran yang rendah serat
B. Beras ketan
C. Makanan yang tinggi serat
D. Makanan yang digoreng
10. Bentuk makanan untuk diet lambung 1 adalah
A. Saring
B. Lunak
C. Biasa
D. Cair jernih
Kesimpulan
Gangguan pencernaan dan absorpsi dapat terjadi pada proses menelan,
mengosongkan lambung, absorpsi zat-zat gizi, dan proses buang air besar
(defekasi). Gangguan ini antara lain terjadi karena infeksi atau peradangan,
gangguan motilitas, perdarahan atau hematemesis-melena, kondisi saluran cerna
pasca bedah, dan tumor atau kanker. Penyakit-penyakit saluran cerna yang terjadi
antara lain stenosis esophagus, gastritis akut atau kronik, hematenesis-melena,
ulkus peptikum, sindroma dumping, hemoroid, diare dan kostipas

68
69
H. STUDI KASUS PENYAKIT SALURAN PENCERNAAN ATAS

Pasien wanita usia 29 tahun, TB 155 cm, BB 45kg, datang ke dokter praktek dengan
keluhan : mual, nafsu makan menurun, nyeri ulu hati. Setiap pagi minum 1gelas kopi
susu dan 1 potong roti, makan siang menjadi makan sore, dan makan malam sering
terlewatkan dalam satu bulan terakhir karena sibuk, hasil pemeriksaan : suhu 38 o C,
tekanan nadi 110 x/menit, TD 150/90 mmHg. Hasil recall 1 hari SMRS : E= 1150kkal,
P=35 gr, L=40gr, KH=100 gr. Tidak ada makanan pantangan. Hasil endoskopi
ditemukan ada luka pada mukosa lambung, hasil diagnose dokter: Gastritis

A. IDENTITAS PASIEN

Nama : Ny. Y

Jenis Kelamin : Perempuan

Usia : 29 th

Pekerjaan :-

Diagnosa medis : Gastritis

B. ASSESMENT GIZI

Berkaitan dengan riwayat pasien

- Keluhan utama : mual, nafsu makan menurun, nyeri ulu hati

- Riwayat penyakit sekarang : Gastritis

- Riwayat penyakit dahulu :-

- Riwayat penyakit keluarga : -

Berkaitan dengan riwayat gizi

- Aktifitas fisik : Sedang

- Masalah GI :

70
- Perubahan BB :-

- Riwayat pola makan : Setiap pagi minum 1gelas kopi susu dan 1
potong roti, makan siang menjadi makan sore, dan makan malam sering terlewatkan

Hasil Anamnesa GIzi

Implementaasi Energi (kkal) Protein (g) Lemak (g) KH (g)


Asupan 1150 35 40 100
Kebutuhan 2397.86 89.75 39.96 419
% 47.9% 38.99% 100% 23.8%

Pemeriksaan fisik :

Umur : 29 tahun

BBA : 45 kg

TB : 155 cm

BBI : (TB-100)-10%(TB-100)

: (155-100)-5.5

: 49,5 kg

IMT : 18,75 ( normal )

Pemeriksaan Klinis :

Jenis Nilai normal Hasil pemeriksaan Keterangan


Pemeriksaan
Tekanan darah 120/80 mmHg 150/90 mmHg Hipertensi

Suhu tubuh 37°C 38°C Demam

Tekanan nadi 120/menit 110/menit Rendah

71
Pemeriksaan lab : Tidak diketahui

C. DIAGNOSA GIZI

1. Hypermetabolisme (peningkatan kebutuhan energi) berkaitan dengan


infeksi dibuktikan dengan suhu badan pasien 38oC. (NI – 1.1)

2. Intake energy tidak mencukupi berkaitan dengan kurangnya ilmu


pengetahuan terhadap makanan dan zat gizi dibuktikan dengan hasil
anamnesa gizi E= 47.9%, P=38.99%, L=100%, KH=23.8%. (NI-1.4)

3. Perubahan fungsi gastrointestinal berkaitan dengan penurunan


motilitas lambung dibuktikan dengan adanya mual, nafsu makan
menurun dan nyeri ulu hati. (NC-1.4)

4. Kebiasaan makan yang salah berkaitan dengan mengkonsumsi


makanan yang tidak seimbang dibuktikan dengan kebiasaan pasien
setiap pagi minum 1gelas kopi susu dan 1 potong roti, makan siang
menjadi makan sore, dan makan malam sering terlewatkan. (NB-1.2)

D. INTERVENSI GIZI

1. Planning

- Terapi diet : Diet Lambung II

- Bentuk makanan : Makanan Lunak

- Cara Pemberian : Oral

2. Tujuan Diet

a. Untuk memberikan makanan dan cairan secukupnya yang tidak


memberatkan lambung serta mencegah dan menetralkan sekresi
asam lambung yang berlebihan

72
b. Memenuhi kebutuhan energi dan protein yang meningkat untuk
mencegah dan mengurangi kerusakan jaringan tubuh.

c. Mengurangi gejala yang menimbulkan gangguan rasa nyaman

3. Syarat Diet

 Mudah cerna, porsi kecil, dan sering diberikan

 Energy dan protein, sesuai kemampuan pasien untuk menerimanya


yakni Energi: 2397.86 kkal, dan Protein: 89.75 gr

 Lemak rendah, yaitu 10-15% dan kebutuhan energy total yang


ditingkatka secara bertahap hingga sesuai dengan kebutuhan, yakni
39.96 gr

 KH cukup ( 60-70% ) yaitu 419 gr

 Rendah serat, terutama serat tidak larut air yang ditingkatkn secara
bertahap. Yakni < 25 gr

 Cairan cukup, terutama bila ada muntah

 Tidak mengandung bahan makanan/bumbu yang tajam, baik secara


termis, mekanis, maupun kimia (disesuaikan dengan daya terima
perorangan)

 Laktosa rendah, bila ada gejala intoleransi laktosa umumnya tidak


dianjurkan minum susu terlalu banyak.

E. Evaluasi dan Monitoring

Rencana parameter dan monitoring


- Antropometri : BB
- Biokimia :-
- Fisik : mual, nafsu makan, dan nyeri ulu hati
- Klinis : tekanan darah, suhu tubuh, dan tekanan nadi
- Dietary : E, P, L, KH, serat, vitamin dan mineral

73
74
I. PENYAKIT SALURAN PENCERNAAN BAWAH

a. Penyakit-penyakit saluran pencernaan bawah


Diet Penyakit Usus Inflamatorik (Inflammatory Bowel Disease)
Penyakit usus inflamatorik adalah peradangan terutama pada ileum dan usus
besar dengan gejala diare, disertai darah, lendir, nyeri abdomen, berat badan
berkurang, demam dan kemungkinan terjadi streatorea (adanya lemak dalam
feses). Penyakit ini dapat berupa Kolitis Ulseratif dan Chron’s Disease. Cara
memesan diet : Makanan Cair/ Makanan Lunak/ Makanan Biasa/ Diet Sisa
Rendah I/ Diet Sisa Rendah II ( MC/ML/MB/DSR I/DSR II).

Tujuan diet penyakit inflamatorik adalah:

 Memperbaiki ketidakseimbangan cairan dan elektrolit.

 Mengganti kehilangan zat gizi dan memperbaiki status gizi kurang.

 Mencegah iritasi dan inflamasi lebih lanjut.

 Mengistirahatkan usus pada masa akut.

Syarat-syarat diet penyakit usus inflamatorik adalah:

 Pada feses akut dipuasakan dan diberi makanan secara parenteral saja.

 Bila fase akut teratasi, pasien diberi makanan secara bertahap, mulai dari
bentuk cair (peroral maupun enteral), kemudian meningkat menjadi siet
sisa rendah dan serat rendah.

 Bila gejal ahilang dapat diberikan makanan biasa.

 Energi dan protein tinggi.

 Suplemen vitamin dan mineral antara lain vitamin A, C, D asm folat,


vitamin B12, kalsium, zat besi, magnesium dan seng.

75
 Makanan enteral rendah atau bebas laktosa dan mengandung asam
lemak rantai sedang (medium chain trygliceride = MTC) dapat diberikan
karena sering terjadi intoleransi laktosa dan malabsorpsi lemak.

 Cukup cairan dan elektrolit.

 Menghindari makanan yang mengandung gas.

 Sisa rendah dan secara bertahap kembali ke makanan biasa

Penyakit Crohn dan kolitis ulserativa termasuk dalam gangguan inflamasi sistem
pencernaan (inflammatory bowel disease/IBD). Kedua penyakit ini menyebabkan
suatu reaksi sistem kekebalan tubuh terhadap saluran pencernaan.

Pada kolitis ulserativa, usus besar (colon) mengalami peradangan atau


inflamasi, sedangkan usus kecil normal. Pada penyakit Crohn, usus kecil juga
mengalami peradangan dan menyebabkan gangguan pencernaan dan
penyerapan berbagai nutrisi penting dalam makanan.

Gangguan penyerapan makanan dan menurunnya nafsu makan dapat


menyebabkan terjadinya malnutrisi pada penderita penyakit Crohn. Malnutrisi ini
dapat disebabkan oleh:

 Perubahan indra pengecap

 Berkurangnya nafsu makan

 Kekurangan berbagai nutrisi penting

 Gangguan absorpsi makanan

Diare dan kekurangan nutrisi merupakan gejala yang sering ditemukan bila
penyakit Crohn mengenai usus halus. Bila usus besar juga mengalami

76
peradangan, maka akan terjadi diare berat. Diare berat yang disertai dengan
malnutrisi dapat menyebabkan berbagai gangguan lainnya, seperti anemia dan
kekurangan berbagai vitamin serta mineral penting lainnya. Kekurangan nutrisi
dan kesulitan menjaga berat badan normal merupakan masalah serius yang
sering dialami oleh penderita penyakit Crohn, termasuk anak-anak

Diet Penyakit Divertikular

Penyakit divertikular terdiri atas penyakit Divertikulosis dan Divertikulitis.


Penyakit Divertikulosis yaitu adanya kantong-kantong kecil yang terbentuk pada
dinding kolon yang terjadi akibat tekanan intrakolon yang tinggi pada konstipasi
kronik. Hal ini terutama terjadi pada usia lanjut yang makanannya rendah serat.
Penyakit Divertikulitis terjadi bila penumpukan sisa makanan pada divertikular
menyebabkan peradangan. Gejala-gjalanya antar alain kram pada bagian kiri
bawah perut, mual, kembung, muntah, konstipase atau diare, menggigil dan
demam.

Tujuan Diet Penyakit Divertikulosis

 Meningkatkan volume dan konsistensi fees.

 Menurunkan tekanan intra luminal.

 Mencegah infeksi.

Syarat-syarat Diet Penyakit Divertikulosis

 Kebutuhan energi dan zat-zat gizi normal.

 Cairan tinggi, yaitu 2-2,5 liter sehari.

 Serat tinggi.

Tujuan Diet Penyakit Divertikulitis

77
 Mengistirahatkan usus untuk mencegah perforasi.

 Mencegah akibat laksatif dari makanan berserat tinggi.

Syarat-syarat Diet Penyakit Divertikuliti

 Mengusahakan asupan energi dan zat-zat gizi cukup sesuai dengan


batasan diet yang ditetapkan.

 Bila ada pendarahan, dimuali dengan makanan cair jernih.

 Makanan diberikan secara bertahap, dimulai dari diet sisa rendah I kediet
sisa rendah II dengan konsistensi yang sesuai.

 Hindari makanan yang abanyak mengandung biji-biji kecil, seperti tomat,


jambu biji dan stroberi yang dapat menumpuk dalam diverticular

 Bila perlu diberi makanan enteral rendah atau bebas laktosa.

 Untuk mencegah konstipasi, minum minimal 8 gelas sehari.

Pencegahan Gangguan Traktus Gastrointestinal

 Sayur dan buah memegang peranan yang penting dalam tubuh manusia.
Karena itu, orang yang sering mengonsumsi keduanya, khususnya kaum
vegetarian, memiliki prevalensi terkena penyakit lebih kecil dibandingkan
mereka yang tidak suka mengonsumsi sayur dan buah.

 Sayur merupakan sumber serat, vitamin, dan mineral. Juga mengandung


zat yang bukan gizi tapi sangat dibutuhkan bagi kesehatan tubuh
manusia. Karena itu, mengonsumsi sayur dan buah sangat penting.
Dengan rajin mengonsumsi sayur dan buah, buang air besar (BAB)
menjadi lancar. Serat yang terdapat di dalam keduanya bisa mendorong

78
tinja untuk keluar. Karena itu, anak atau orang dewasa yang kurang
mengonsumsi buah dan sayur biasanya akan mengalami kesulitan dalam
buang air besar

Mencret (Diare)

Diare terjadi karena adanya rangsangan yang berlebihan pada mukosa usus
sehingga gerakan otot usus meningkat dan makanan kurang terserap secara
sempurna. Diare termasuk gangguan perncernaan yang paling sering muncul
terutama pada anak-anak.

Diare akut kalau anak mencret lebih dari 4 kali sehari. Penyebabnya bisa infeksi,
bisa juga hanya karena salah makan, sebagai contoh makanan yang tidak
sesuai dengan usia anak, misalnya sudah diberikan makan padat sebelum
waktunya.

Faktor kebersihan juga menjadi sebab diare. Diare yang disebabkan bakteri atau
salah makan adalah penyebab utama gangguan pencernaan pada anak di
bawah 5 tahun (Balita). Selain itu, ada juga diare akibat cacingan.

Sembelit (Konstipasi)

Konstipasi adalah kelainan pada sistem pencernaan dengan gejala mengalami


pengerasan feses yang sulit untuk dibuang yang dapat menyebabkan kesakitan
pada penderitanya. Konstipasi dapat disebabkan oleh pola makan, hormon, efek
samping obat-obatan, dan juga karena kelainan anatomis. Biasanya, konstipasi
disebabkan karena defekasi yang tidak teratur sehingga feses mengeras dan
sulit dikeluarkan.

Pengobatan konstipasi dapat dilakukan dengan mengubah pola makan, obat


pencahar (laksatif), terapi serat, dan pembedahan, walaupun pilihan terakhir
jarang dilakukan. Konstipasi hebat disebut juga dengan obstipasi. Gangguan
pada sistem pencernaan juga bisa disebabkan karena stres. Sebab stres dapat

79
mempengaruhi sistem saraf dalam tubuh. Sementara penanganan untuk yang
susah BAB, harus dilihat dulu apa penyebabnya.

Wasir atau hemoroid

Wasir atau hemoroid adalah pelebaran pembuluh darah balik (vena) di dalam
anyaman pembuluh darah. Keluhan pertama kali yaitu darah segar menetes
setelah buang air besar (BAB). Biasanya tanpa disertai rasa nyeri dan gatal di
anus. Pencegahannya adalah perlu diet tinggi serat dengan makan sayur
sayuran dan buah-buahan yang bertujuan membuat volume tinjanya besar,
tetapi lembek, sehingga saat BAB, karena tidak perlu mengejan dapat
merangsang wasir.

Kanker usus

Kanker usus merupakan penyakit ketiga yang menjadi penyebab kematian di


seluruh dunia. Studi pada manusia juga menunjukan keseluruhan jumlah kalsium
yang dikonsumsi sangat positif dalam mengurangi tingkat dari resiko kanker
susu ini. Setiap kenaikan 1.000 miligram kalsium sehari atau lebih akan mempu
mengurangi 15% resiko dari kanker usus pada wanita dan 10% pada pria.
Konsumsi susu dan kalsium bisa mengurangi resiko terkena kanker usus. Keju
dan yoghurt juga merupakan hasil olahan dari susu.

Cara terbaik untuk mencegah dan mengurangi risiko kanker usus adalah
dengan mengkonsumsi makanan yang seimbang antara buah, sayuran, dan
kalori. untuk mengurai proses penimbunan lemak.

80
Kuis

1. Apakah jenis diet yang tidak diberikan pada pasien penderita Kolitis Ulseratif
A. diet serat tinggi

B. makanan cair

C. makanan lunak

D. makanan biasa

Seorang laki-laki umur 45 th, berat badan56 kg, tinggi badan 165 cm, masuk Rumah
Sakit dengan keluhan, diare disertai darah dan lendir, nyeri pada perut. Dari
diagnose dokter, pasien menderita ulcerative colitis, suhu tubuh 38°C, Tekanan
Darah 120/80 mmHg, HB 10 mg/dl. Waktu baru masuk pasien dipuasakan, setelah
dua hari dirawat pasien sudah mulai disuruh makan, lakukan asuhan nutrisi pada
pasien tersebut. Setelah dapat menghabiskan makanan cair.

2. Berapakah IMT laki laki x

A. 20.57

B. 21.57

C. 19.57

D. 20.75

3. Berapakah kebutuhan energy laki-laki x

A. 2569

B. 2568

81
C. 2467

D. 2367

4. Bentuk makanan untuk pasien tersebut adalah

A. Makanan biasa

B. Makanan lunak

C. Makanan saring

D. Makanan cair jernih

5. diet penyakit usus inflamatorik

A.Diet serat tinggi

B. Diet sisa rendah

C. Diet energy renda

D. Diet lambung

6. Adanya kantong-kantong kecil yang terbentuk pada dinding kolon yang


terjadi akibat tekanan intrakolon yang tinggi pada konstipasi kronik disebut

A. usus inflamatorik

B. Divertikulitis

C. Hemoroid

D. Divertikulosis

82
7. Bila ada pendarahan pada pasien penyakit diverticulitis maka bentuk
makanan yang harus diberikan adalah

A. Makanan saring

B. Makanan cair jernih.

C. Makanan biasa

D. Makanan lunak

8. Diare akut kalau anak mencret ketika

A. lebih dari 4 kali sehari

B. kurang dari 4 kali sehari

C. tidak BAB

D. 1 kali sehari

9. Diit yang diberikan pada pasien diare adalah

A. Tinggi sisa

B. Tinggi serat

C. Rendah serat

D. ETPT

10. Diet yang diberikan untuk pasien konstipasi adalah

A. Tinggi sisa

B. Tinggi serat

83
C. Rendah serat

D. ETPT

Kesimpulan

Penyakit usus inflamatorik adalah peradangan terutama pada ileum dan usus besar
dengan gejala diare disertai darah,lendir, nyeri abdomen, berat badan berkurang,
nafsu makan berkurang, demam, dan kemungkinan terjadi steatore ( adanya lemak
dalam feses). Divertikulosis yaitu adanya kantong-kantong kecil yang terbentuk pada
dinding kolon yang terjadi akibat tekanan intrakolon yang tinggi pada konstipasi
kronik. Hal ini terutama terjadi pada usia lanjut yang makannya rendah serat.

84
J. STUDI KASUS PENYAKIT PENCERNAAN SALURAN BAWAH

Bapak X, usia : 45 th, TB : 166 cm, BB : 75 kg. Datang ke dokter ptaktek dengan
keluhan sulit BAB dan sering terasa nyeri jika akan BAB, perut terasa kram dan
kembung, sering makan makanan siap saji & tidak suka sayuran, jarang
berolahraga. Hasil pemeriksaan kolonoskopi adanya kantong-kantong kecil di
dinding kolon. Diagnosa medis : divertikula. Hasil recall : (E=2700 kal, P=490 gr,
L=75 gr, KH=226 gr) dokter menyarankan ke ahli gizi.

Pertanyaan :

a. Kaji kondisi pasien dengan NCP!


b. Buat menu dan daftar belanja!
c. Buat rencana konsultasi!

PENYELESAIAN :

A. Identitas Pasien
Nama : Bapak X
Jenis Kelamin : Laki-laki
Umur : 45 thn
Pekerjaaan :-
Agama :-
No. RM :-
Tanggal MRS :-
Tanggal Kasus : 13 Juni 2013
Alamat :-
Diagnosa Medis : Divertikula

B. Assesment
1. Berkaitan dengan penyakit
Keluhan Utama : Sulit BAB dan sering terasa nyeri jika akan
BAB, perut terasa kram dan kembung
Riwayat penyakit sekarang : Divertikula
Riwayat penyakit dahulu : -
Riwayat penyakit keluarga :-

2. Berkaitan dengan Riwayat Gizi


Aktifitas Fisik :-
Masalah Gizi : Sering makan makanan siap saji & tidak suka
sayuran, jarang berolahraga
Perubahan Berat Badan : -

85
Riwayat Pola Makan : Sering makan makanan siap saji & tidak suka
sayuran.

Hasil Anamnesis Gizi :

Implementasi Energi Protein Lemak Karbohidrat


Asupan 2700 kal 49 gr 75 gr 226 gr
Kebutuhan 2596,8 kkal 97,38 gr 57,70 396,98 gr
% 103,9 % 50,31% 129 % 56,92 %

3. Pemeriksaan Fisik
Umur : 45 thn
TB : 166 cm
BB : 75 kg
BBI : (BB – 100) – 10% (BB – 100)
: (166– 100) – 10% (166 – 100)
: 66 – 6,6
: 59,4 kg

IMT :

BB(kg) 75 75
2
= 2
= =27,21( Kelebihanberat badantingkat berat)
( TB (m) ) ( 1,66 ) 2,75

4. Pemeriksaan Klinis :-
5. Pemeriksaan Laboratorium :-
6. Pemeriksaan Penunjang :

Jenis Keterangan
Pemeriksaan
Kolonoskopi Divertikula

C. Diagnosa Gizi

NI-51.2 Intake lemak berlebih berkaitan dengan kurangnya


pengetahuan tentang makanan dibuktikan dengan persentase
asupan lemak 129 % dan sering makan makanan siap saji.
NC-3.3 Berat badan lebih berkaitan dengan akticitas fisik kurang

86
dibuktikan dengan IMT
27,21( Kelebihanberat badan tingkat berat) .
NI-53.5 Intake serat tidak adekuat berkaitan dengan kengganan
mengonsumsi makanan yang mengandung serat tinggi di
buktikan dengan pasien tidak suka sayuran.
NC-1.4 Perubahan fungsi gatrointestinal berkaitan dengan perubahan
mortalitas GIT dibuktikan dengan hasil pemeriksaan
kolonoskopi adanya kantong-kantong kecil di dinding kolon.
NB-1.2 Kebiasaan yang salah mengenai makanan berkaitan dengan
kebiasaan makan tidak untuk memenuhi kebutuhan zat gizi
dibuktikan dengan pasien sering makan makanan siap saji.

D. Intervensi Gizi
1. Terapi Diet : Diet Serat Tinggi
Bentuk Makanan : Biasa
Cara Pemberian : Oral

2. Tujuan Diet :
(1) Memberikan makanan sesuai kebutuhan gizi yang tinggi serat
sehingga dapat merangsang peristaltik usus agar defekasi berjalan
normal.
(2) Mencegah agar penyakit tidak berlanjut ketahap yang lebih
serius.

(3) Syarat Diet :


(1) Energi cukup yaitu 2596,8 kkal
(2) Protein cukup yaitu 15% dari kebutuhan energi total (97,38 gr)
(3) Lemak cukup yaitu 20% dari kebutuhan energi total (57,70 gr)
(4) Karbohidrat cukup yaitu sisa dari kebutuhan energi total (396,98
gr)
(5) Vitamin dan Mineral tinggi, terutama vitamin B untuk memelihara
kekuatan otot saluran cerna
(6) Cairan tinggi, yaitu 2-2,5 liter untuk membantu memperlancar
defekasi.
(7) Serat tinggi, yaitu 30-50 gr/hari terutama serat tidak larut air.

(4) Perhitungan Kebutuhan Energi dan Zat gizi lain


Umur : 45 thn

87
TB : 166 cm
BB : 75 kg
BBI : (BB – 100) – 10% (BB – 100)
: (166– 100) – 10% (166 – 100)
: 66 – 6,6
: 59,4 kg

IMT :

BB(kg) 75 75
2
= 2
= =27,21( Kelebihanberat badantingkat berat)
( TB (m) ) ( 1,66 ) 2,75

a. Energi
BEE = 66 + (13,7 x BB) + (5 x TB) – (6,8 x U)
= 66 + (13,7 x 75) + (5 x 166) – (6,8 x 45)
= 66 + 1027,5 + 830 – 306
= 1617,5
TEE = BEE x AF
= 1617,5 x 1,76
=2846,8 kkal
 Karena pasien mengalami kelebihan berat badan tingkat berat
maka Total energi dikurangi 250 kkal.

Energi Total = 2846,8 kkal – 250 kkal

= 2596,8 kkal

b. Protein
= 15% dari kebutuhan energi total
= 15% x 2596,8 kkal
4
= 97,38 gr

c. Lemak
= 20% dari kebutuhan energi total
= 20% x 2596,8 kkal
9
= 57,70 gr

d. Karbohidrat
= E – (P + L)
= 2596,8 kkal – (489,52 kkal + 519,36 kkal)
= 2596,8 kkal – 1008,88 kkal
= 1587,92 kkal

88
4
=396,98 gr

(5) Rencana Parameter yang di monitor


- Antropometri : BB
- Biokimia :-
- Fisik & Klinis :-
- Laboratorium :-
- Dietary : E, P, L, KH, Vit, Mineral dan Serat

(6) Rencana Konsultasi Gizi


a. Masalah Gizi : Pengaturan Pola Makan & Kualitas Bahan
Makanan
b. Tujuan : Memberikan informasi tentang makanan dan
pola makan yang sehat.
c. Konsultasi Gizi :

- Menjelaskan tentang penyakit divertikula

- Menjelaskan tentang bahan makanan yang di anjurkan, yaitu


bahan makanan yang tinggi serat dan vitamin B.

- Takaran makanan,interval dan bentuk makanan untuk


menurunkan berat badan agar status gizi menjadi normal.

Ulkus peptikum

Seoranng mahasiswa usia 23th, TB 162cm , BB 52kg dirawat di RS dengan


keluhan badan terasa lemas, demam, pusing, nyeri ulu hati setelah 3 jam
makan dan melena. Hasil pemerikasaan suhu 380C, nadi 92x/mnt, Hb 10
g/dl, leukosit 4,7 ribu/mm3. Hasil radiologi ada peptic ulcer. Pengobatan
antasida, paracetamol dan badrest. Diagnose medis ulkus peptikum.

Hasil recall 1 hr SMRS : E : 1200kkal, P : 40gr, L : 25 gram, KH : 102


gr.

Penyelesaian

89
A. IDENTITAS PASIEN

• Nama : Mahasiswa

• No RM : -

• Umur : 23 tahun

• Kelas : -

• Sex : laki-laki

• Diagnosis Medis : Ulkus Peptikum

B. DATA SUBYEKTIF

1. Berkaitan dengan riwayat penyakit

• Keluhan Utama : badan terasa lemas, demam, pusing,


nyeri ulu hati setelah 3 jam makan & melena.

• Riwayat Penyakit Sekarang : Ulkus Peptikum

• Riwayat Penyakit Dahulu : Tidak diketahui

• Riwayat Penyakit Keluarga : Tidak diketahui

2. Berkaitan Dengan Riwayat Gizi : Tidak diketahui

C. DATA OBYEKTIF

• Antropometri

BB : 52 kg

TB : 162 cm

• Pemeriksaan Klinik

Pemeriksaaa Nilai Nilai Normal Keterangan


n Klinik

90
Suhu Tubuh 38ºC 37ºC Diatas Normal

Nadi 92x/mnt 60-100x/mnt Normal

• Pemeriksaan Laboraturium

Pemeriksaan Nilai Nilai Normal Keterangan


Darah
Hb 10 g/dl 12-14 g/dl Di bawah
normal
Leukosit 4,7 ribu/mm³ 5-10 ribu/ml Di bawah
normal
• Anamnesis Gizi

E P L

Asupan 1200 kkal 40gr 25gr

Kebutuhan 1943,94 kkal 72,98 gr 32,399 gr

% 61,73 % 54,809 % 77,16 %

• Terapi Medis : Antasida , paracetamol dan bedrest

D. ASSESMENT GIZI

1. Antropometri

BB = 52 kg

TB = 162 cm

• BBI = (TB (cm) - 100) - 10%

= (162-100) – 6,2

= 55,8 kg

91
• IMT = BB

(TB)²

= 52

2,62

= 19,81 ( normal )

• Biokimia

Pemeriksaan Nilai Normal Hasil Keterangan


Darah pemeriksaan

Hb 12-14 g/dl 10g/dl Di bawah


normal

Leukosit 5-10 ribu/ml 4,7 ribu/mm³ Di bawah


normal

• Fisik : tidak diketahui

• Klinis : Suhu tubuh, tekanan nadi

• Dietary : tidak diketahui

E. DIAGNOSA GIZI

• Perubahan fungsi gastrointestinal berkaitan dengan perubahan struktur


anatomi GIT (sekresi lambung) dibuktikan dengan adanya nyeri ulu hati
setelah 3 jam makan dan hasil radiologi terdapat peptic ulcer. (NC-1.4)

• Hypermetabolisme (peningkatan kebutuhan energi) berkaitan dengan adanya


infeksi dibuktikan dengan peningkatan suhu tubuh 38]]oC (NI.1.1)

• Intake energi tidak mencukupi berkaitan dengan kurangnya asupan makanan


dan zat gizi dibuktikan dengan adanya mual hasil recall energi 61,73 %dari
kebutuhan energi. (NI-1.4)

F. INTERVENSI GIZI

PLANNING

92
• 1. Terapi Diet : Diet lambung I

Bentuk Makanan : makanan saring

Cara Pemberian : oral

• 2. Tujuan Diet :

Menurunkan sekresi asam lambung

Merubah kebiasaan

Mengkoreksi anemia

Mencegah komplikasi lebih kanjut

Memenuhi kecukupan vitamin C untuk mempercepat pemuliahan

Syarat / Prinsip diet :

• Mudah dicerna, porsi kecil dan sering diberikan

• Energi dan protein cukup sesuai dg pasien menerimanya

• Lemak rendah, 10-15% dari kebutuhan energi total yang ditingkatkan secara
bertahap hingga sesuai dengan kebutuhan

• Rendah serat, terutama serat yang tidak larut air yang ditingkatkan secara
bertahap

• Tidak mengandung bahan makanan atau bumbu yang tajam, baik secara
termis, mekanis maupun kimia (disesuaikan daya terima perorangan)

• Cairan cukup terutama bila ada muntah

• Laktosa rendah bila ada gejala intoleransi laktosa, umumnya tidak dianjurkan
minum susu terlalu banyak

• Makan secara perlahan dilingkungan yang tenang

• Pada fase akut dapat diberikan makanan parenteral saja selama 24-48 jam
untuk memberi istirahat pada lambung

• Perhitungan Kebutuhan Energi dan Zat Gizi

BB = 52 kg

93
TB = 162 cm

BBI = (TB (cm) - 100) - 10%

= (162-100) – 6,2

= 55,8 kg

• ENERGI

BEE = 66 + (13.7 x BB) + (5 x TB) – (6.8 x U)

= 66 + (13.7 x 52) + (5 x 162) – (6.8 x 23)

= 66 + 712,4 + 810 – 156,4

= 1432 kkal

• Kebutuhan Energi

TEE = BEE x AF x FS

= 1432 x 1,2 x 1,4

= 2405,76 kkal

• Penambahan energi karena kenaikan suhu,

= 13% x 1432 kkal

= 186,16 kkal

• Jadi, total energi

= 2405,76 kkal + 186,16 kkal

= 2591,92 kkal

Karena pasien dalam keadaan infeksi saluran cerna, maka kebutuhan


hanya diberikan sebanyak ¾ dari total kebutuhan energi.

= ¾ x 2591,92 kkal

= 1943,94 kkal

94
• Protein = 0,3 x 52

= 15,6 gram (selama 1-2 hari)

• Lemak = 15 % x 1943,94

= 291,591 : 9 kkal

= 32,399 gr

• Karbohidrat = 70 % x 1943,94

= 1360,758 : 4

= 340,1895 gram

• Rencana Parameter yang Dimonitor

– Antropometri : tidak ada

– Biokimia : Hb, Leukosit

Klinis : suhu tubuh, tekanan nadi

• Dietary : tidak diketahui

• Rencana Konsultasi Gizi

• Masalah Gizi : Pengaturan Pola Makan

Tujuan : Memberikan informasi mengenai makanan yang dianjurkan


untuk pasien ulkus peptikum

• Konsultasi Gizi :

Menjelaskan tentang bahan makanan yang dibatasi.

Menjelaskan tentang bahan makanan yang dianjurkan.

Mencegah defisiensi gizi, mempertahankan dan memperbaiki gizi.

95
K. PENYAKIT INFEKSI
a. Penyakit-penyakit infeksi
Infeksi adalah proses masuk dan berkembangnya Mikropathogen kedlm tbh,
yg mengakibat radang. Demam adalah: meningkatnya suhu tbh diatas normal
yang mengakibatkan ketidak seimbangan antara panas yg dihasilkan dan panas
yg dikeluarkan dr tbh dpt disebabkan oleh infeksi, peradangan atau sebab lain.
Macam-macam penyakit infeksi adalah
 DHF(Dengue Haemorrhagic Fever)
Penyakit DBD adalah peny menular yg disebabkan oleh virus dengue.
Gejala klinik yang khas berupa demam tinggi mendadak disertai
manifestasi perdarahan dan bertedensi , renjatan dan kematian . Wabah
umumnya pd musim hujan
DBD lebih menyerang anak-anak , 90% pasien adalah anak-anak
dibawah 15 th, tidak ada perbedaan gender. Gambaran klinis DBD
ditandai demam, hepatomegaly, perdarahan kegagalan peredaran
darah. Kriteria WHO, gambaran Klinis adalah demam mendadak selama
1 – 7 hr tanpa sebab jelas, manifestasi perdarahan :Uji tourniquet (+),
Purpura, petekia, ekimosis, hematoma, epitaksis, perdarahan gusi,
perdarahan kulit (spontan), hematomesis, melena, hepatomegaly. Tanpa
atau dg gejala renjatan sperti tekanan nadi menurun 20 mmHg atau <,
kulit dingin & lembab terutama pd hidung, jari dan kaki , sianosis sekitar
mulut, trombositopenia (100.000/mm atau <), peninggian hematokrit
sebesar 20 %, muntah & diare, nyeri perut, nyeri otot, sakit kepala, ruam,
rash, gangguan rasa pengecap
Patofisiologi DHF adalah virus masuk kedalam tubuh sehingga
mengalami keluhan dan gejala viremia seperti demam, sakit kepala,
mual, nyeri otot, pegal seluruh badan, hiperemia di tenggorok, timbul
ruam, pembesaran kelenjar2, getah bening, hati & limfa mengalami
kebocoran plasma kedaerah ekstravaskuler seperti cairan yg ada pada
rongga serosa (rongga peritoneum, pleura & perikard) kemudian terjadi
renjatan hipovolemik akibat kehilangan plasma dan akibat lanjut adalah
anoksia jrg, asidosis metabolik & kematian, dan sebab lain kematian ialah
perdarahan hebat setelah renjatan tidak teratasi.

96
Penatalaksanaan adalah tira baring, makanan lunak atau sesuai
kondisi pasien, minuman 1,5 – 2 ltr / 24 jam. Penatalaksanaan Diitialah
memberikan makanan sesuai kebu, untuk memenuhi kebut zat gizi,
mencegah dan mengurangi risiko dehidrasi ( keadaan px). Syarat Diit
adalah dalam keadaan kesadaran pasien membaik dan telah rehidrasi
maka beri makanan peroral, E & P diberikan diatas kebut normal, krn ada
demam & kebut meningkat, lemak, vit & mineral diberikan cukup,
makanan tidak merangsang sal pencernaan, pemberian makanan scr
berthp sesuai kondisi pasien, porsi kecil tp sering, bila blm ada nafsu
makan maka berikan cairan padat gizi(susu, the manis, oralit dll), bentuk
makanan cair sampai lunak.
 Difteri
Difteri adalah suatu peny infeksi akut yg disebabkan oleh
Corynebacterium diptheriae, ditandai oleh terbentuknya eksudat →
membentuk membran daerah infeksi. Penyebaran penyakit ini pd daerah
sanitasi lingkungan yg buruk. Gol umur yg paling sering terkena 2 – 10
tahun. Penularan terjadi bila kontak px difteri atau carier difteri. Basil
ditularkan melalui batuk, bersin atau berbicara, debu, baju atau benda2
yg telah terkontaminasi.
Corynebacterium diptheria (Klebs Loefter) termsk batang gram
negative, masa inkubasi 1 – 10 hr ( tersering 2 – 4 hr ). Gejala kilinik
umum demam tidak terlalu tinggi, lesu, pucat, sakit kepala, anoreksia.
Gejala lokal: (sesuai daerah infeksi) spt: pilek, nyeri saat menelan, sesak
nafas dan suara sesak ialah bila menyerang jantung berdampak menjadi
miokarditis, bila menyerang syaraf → paralisis, bila menyerang ginjal atau
nefritis.
Jenis diftheri
1.Difteri hidung. Gejala paling ringan & terjadi perlahan, dimulai spt
common cold (pilek), demam, lesu, rinorea) dan lama-lama sekret yg
keluar berdarah sedikit
2.D. Faring & tonsil (fausial). Paling sering ditemukan (± 75 %). Gejala:
adalah demam tidak terlalu tinggi (< 38 º C), sakit kepala, lesu,
sorethroat, radang selaput lendir, tp bila keadaan berat → kematian (≠

97
mau minum/makan, pembesaran kel getah bening, nadi cepat, tekanan
darah menurun, paralisis palatum, nadi takikardia & dangkal, sianosis
bahkan menjadi gagal jantung
3.D. Laring. Merpkn penjalaran dari D.Fausial, mula2 batuk, suara parau /
suara hidung. Pada keadaan berat terjadi obstruksi sal nafas, sianosis.
Komplikasinya dapat menjadi miokarditis neurologic dan infekasi
sekunder,
Tujuan Diet adalah memberikan makanan sesuai kebutuhan gizi px &
mencegah penyakit berkembang semakin lanjut
Syarat diet, Energi meningkat krn peningkatsn kebutuhan dg adanya
demam dan infeksi (setiap kenaikan 1 º C suhu badan utk anak +10% &
13% utk dewasa), bentuk & cara pemberian makanan sesuai kondisi
pxsien mulai cair sampai lunak, protein tinggi, bentuk & cara pemberian
makanan sesuai kondisi pasien mulai cair sampai lunak, proein tinggi,
lemak cukup, vitamin dan mineral cukup, cairan 1,5 – 2 ltr/hr.
 Tetanus
Tetanus penyakit infeksi yg diakibatkan toksin kuman Clostridium tetani
(anaerob) bermanifestasi kejang otot paroksimal & diikuti kaku otot
seluruh tubuh. Akibat toksin ini dapat menghancurkan RBC, merusak
leukositmenyebabkan ketegangan otot
Penyakit ini terjadi setelah luka tusuk, luka tabrakan, parang, luka
goresan, lesi pd mata, gigitan serangga, l.bakar, patah tulang terbuka ,
dapat menyerang semua gol umur.Masa tunas antara 2 – 21 hari. Terjadi
ketegangan otot leher & rahang mendadak. Dalam 24 jam → penyakit
menjadi nyata. Sulit membuka mulut (trismus). Kaku kuduk, ketegangan
perut, sensitif thd suara, cahaya, sentuhan. Tampak risus sardonicus
( otot alis tertarik keatas, sudut mulut tertekan ), kontraksi otot sangat
kuat. Kadang-kadang dijumpai demam, sianosis, leukositosis ringan,sulit
menelan, gelisa, nyeri kepala, nyeri otot badan.
Penatalaksanaan Diet nya adalah
1. E & P Cukup ( sesuai kebutuhan )
2. Btk makn sesuai kondisi px membuka mulut & menelan
3. Cara pemberian dpt peroral, sonde atau parenteral
4. Bila ada trismus → bentuk makanan cair melalui lambung
5. Cukup cairan
 Pertussis

98
Pertusis atau Whooping cough (batuk rejan) adalah penyakit infeksi
yang disebabkan o/: Boerdetela pertusis atau Hemophilus pertusis
adenovirus tipe 1,2, 3 & 5. Tempat ditemukan pada sal napas, sal cerna,
sal kemih. Pertusis menyerang semua gol umur, tp paling banyak usia 1
– 5 th & laki-laki dan perempuan. Penularan melalui kontak langsung dg
pasien. Bakteri pertussis merupakan kuman gram negaitif, bergerak, pd
daerah nasofaring pasien. Masa tunas 7 – 14 hr, bisa sampai 6 minggu.
Stadium Pertusis terdiri dari 3 stadium. Stadium Kataralis: lamanya 1
-2 mgg. gejala: Batuk ringan, (pd malam hari), pilek, serak, anoreksia .
Stadium ini seperti influenza. Stadium Spasmodik: lamanya 2 – 4 mgg.
Gejala nya adalah batuk makin berat → btk khas, banyak keringat,
gelisah, muka merah, biru, napas panjang & bunyi melengking pd akhir
batuk yg panjang, muntah & sputum kental. Stadium Konvalensi selama ±
2 mgg. Gejala nya adalah batuk & muntah berkurang, napsu makan
meningkat
Tujuan Diet adalah memberikan makanan agar px terpenuhi keb
gizinya dan dapat mempercepat penyembuhan .
Syarat Diet:
1. E & P diatas normal → infeksi
2. Lemak cukup
3. Vit & mineral cukup
4. Bentuk mak sesuai kondisi px: mulai cair – biasa
5. Mudah cerna & ≠ merangsang sal cerna
6. Hindari goreng2an
7. Porsi kecil tp sering
 HIV
AIDS (The Acquired Immuno Deficiency Syndrome) merupakan tahap
akhir penyakit infeksi yang disebabkan oleh HIV (Human Immuno
Deficiency Virus) yang dapat menimbulkan infeksi pada system organ
tubuh termasuk otak sehingga menyebabkan rusaknya system kekebalan
tubuh.Memburuknya status gizi merupakan resiko tertinggi penyakit ini.
Gangguan gizi pada pasien AIDS umumnya terlihat pada penurunan
berat badan. Ada dua tipe penurunan berat badan pada AIDS, yaitu
penurunan berat badan yang lambat dan yang cepat. Penurunan berat
badan yang cepat sering dihubungkan dengan infeksi oportunistik.

99
Penurunan berat badan lebih dari 20% BB sulit diperbaiki dan sering
mempunyai prognosa yang buruk.
Memburuknya status gizi bersifat multifaktor, terutama disebabkan
oleh kurangny asupan makanan, gangguan absorpsi dan metabolism zat
gizi, infeksi oportunistik, serta kurangnya aktifitas fisik. Kurangnya asupan
makanan disebabkan oleh anoreksia, depresi, rasa lelah, mual, muntah,
sesak nafas, diare, infeksi dan penyakit saraf yang menyertai penyakit
HIV/AIDS. Karena gangguan gizi memegang peranan penting dalam
pathogenesis penyakit HIV/AIDS, terapi diet dan konsultasi gizi
memegang peranan penting dalam upaya penyembuhan
Tujuan Diet
Tujuan Umum Diet Penyakit HIV/AIDS adalah:
1. Memberikan intervensi gizi secara cepat dengan
mempertimbangkan seluruh aspek dukungan gizi pada semua
tahap dini penyakit infeksi HIV.
2. Mencapai dan mempertahankan berat badan secara komposisi
tubuh yang diharapkan, terutama jaringan otot (Lean Body Mass).
3. Memenuhi kebutuhan energy dan semua zat gizi.
4. Mendorong perilaku sehat dalam menerapkan diet, olahraga dan
relaksasi.
Tujuan Khusus adalah :
1. Mengatasi gejala diare, intoleransi laktosa, mual dan muntah.
2. Meningkatkan kemampuan untuk memusatkan perhatian, yang
terlihat pada: pasien dapat membedakan antara gejala anoreksia,
perasaan kenyang, perubahan indra pengecap dan kesulitan
menelan.
3. Mencapai dan mempertahankan berat badan normal.
4. Mencegah penurunan berat badan yang berlebihan (terutama
jaringan otot).
5. Memberikan kebebasan pasien untuk memilih makanan yang
adekuat sesuai dengan kemampuan makan dan jenis terapi yang
diberikan.
Syarat-syarat Diet HIV/AIDS adalah:
1. Energi tinggi. Pada perhitungan kebutuhan energi, diperhatikan
faktor stres, aktivitas fisik, dan kenaikan suhu tubuh. Tambahkan
energi sebanyak 13% untuk setiap kenaikan Suhu 1°C.

100
2. Protein tinggi, yaitu 1,1 – 1,5 g/kg BB untuk memelihara dan
mengganti jaringan sel tubuh yang rusak. Pemberian protein
disesuaikan bila ada kelainan ginjal dan hati.
3. Lemak cukup, yaitu 10 – 25 % dari kebutuhan energy total. Jenis
lemak disesuaikan dengan toleransi pasien. Apabila ada
malabsorpsi lemak, digunakan lemak dengan ikatan rantai sedang
(Medium Chain Triglyceride/MCT). Minyak ikan (asam lemak
omega 3) diberikan bersama minyak MCT dapat memperbaiki
fungsi kekebalan.
4. Vitamin dan Mineral tinggi, yaitu 1 ½ kali (150%) Angka
Kecukupan Gizi yang di anjurkan (AKG), terutama vitamin A, B12,
C, E, Folat, Kalsium, Magnesium, Seng dan Selenium. Bila perlu
dapat ditambahkan vitamin berupa suplemen, tapi megadosis
harus dihindari karena dapat menekan kekebalan tubuh.
5. Serat cukup; gunakan serat yang mudah cerna.
6. Cairan cukup, sesuai dengan keadaan pasien. Pada pasien
dengan gangguan fungsi menelan, pemberian cairan harus hati-
hati dan diberikan bertahap dengan konsistensi yang sesuai.
Konsistensi cairan dapat berupa cairan kental (thick fluid), semi
kental (semi thick fluid) dan cair (thin fluid).
7. Elektrolit. Kehilangan elektrolit melalui muntah dan diare perlu
diganti (natrium, kalium dan klorida).
8. Bentuk makanan dimodifikasi sesuai dengan keadaan pasien.
Hal ini sebaiknya dilakukan dengan cara pendekatan perorangan,
dengan melihat kondisi dan toleransi pasien. Apabila terjadi
penurunan berat badan yang cepat, maka dianjurkan pemberian
makanan melalui pipa atau sonde sebagai makanan utama atau
makanan selingan
9. Makanan diberikan dalam porsi kecil dan sering.
10. Hindari makanan yang merangsang pencernaan baik secara
mekanik, termik, maupun kimia.
Jenis Diet dan Indikasi Pemberian
Diet AIDS diberikan pada pasien akut setelah terkena infeksi HIV, yaitu
kepada pasien dengan:
1. Infeksi HIV positif tanpa gejala.

101
2. Infeksi HIV dengan gejala (misalnya panas lama, batuk, diare,
kesulitan menelan, sariawan dan pembesaran kelenjar getah
bening)
3. Infeksi HIV dengan gangguan saraf.
4. Infeksi HIV dengan TBC.
5. Infeksi HIV dengan kanker dan HIV Wasting Syndrome
Makanan untuk pasien AIDS dapat diberikan melalui tiga cara, yaitu
secara oral, enteral(sonde) dan parental(infus). Asupan makanan secara
oral sebaiknya dievaluasi secara rutin. Bila tidak mencukupi, dianjurkan
pemberian makanan enteral atau parental sebagai tambahan atau
sebagai makanan utama. Ada tiga macam diet AIDS yaitu Diet AIDS I, II
dan III.

102
Kuis
1. Uji tourniquet (+), Purpura, petekia, ekimosis, hematoma, epitaksis,
perdarahan gusi, perdarahan kulit (spontan), hematomesis, melena,
hepatomegaly merupakan gejala penyakit…
A. DBD
B. HIV
C. Tetanus
D. Pertusis
2. Penyebab penyakit difteri adalah
A. Human Immuno Deficiency Virus
B. virus dengue
C. Corynebacterium diptheriae
D. Boerdetela pertusis
3. Berapakah kenaikan kebutuhan energy setiap kenaikan 1 º C suhu badan utk
anak
A. 11%
B. 10%
C. 12%
D. 13%
4. Berapakah kenaikan kebutuhan energy setiap kenaikan 1 º C suhu badan utk
dewasa
A. 11%
B. 10%
C. 12%
D. 13%
5. Proses masuk dan berkembangnya Mikropathogen kedlm tbh, yg
mengakibat radang disebut
A. Demam
B. Infeksi
C. Radang
D. Luka

6. Makanan untuk pasien AIDS dapat diberikan melalui tiga cara, yaitu

A. secara oral
B. enteral(sonde)
C. parental(infus)
D. Benar semua

7. Berapa lama kah stadium kataralis pada pertusis

A. lamanya 1 -2 mgg
B. Lamanya 3 minggu
C. Lamanya 1-2 hari
D. Lamanya 3-5 hari

103
8. cairan yang diberikan untuk penyakt difteri adalah

A. 1 ltr
B. 1,5 – 2 ltr/hr.
C. 2,5 ltr
D. 3 ltr

9. bila ada trismus maka bentuk makanan yang diberikan adalah

A. Makanan biasa
B. Makanan lunak
C. Makanan cair
D. Makanan saring

10. memberikan makanan sesuai kebutuhan gizi px & mencegah penyakit


berkembang semakin lanjut. Kalimat tersebut termasuk bagian dari..

A. Diagnose gizi
B. Intervensi
C. Monev
D. assesment

Kesimpulan

Penyakit infeksi disebabkan oleh masuknya mikroorganisme patogen ke


dalam tubuh, baik secara perinhalan (terhirup), peroral (termakan), parenteral,
maupun melalui gigitan serangga. Daerah tempat kuman penyakit masuk ke dalam
tubuh, yang disebut juga Port d’entree, akan mengalami tumor (pembengkakan),
rubor (hiperemi atau kemerahan), kalor (panas atau peningkatan suhu), dolor (nyeri)
dan fungsiolesa (gangguan fungsi). Reaksi pembengkakan merupakan salah satu
reaksi pertahanan tubuh dengan tujuan membatasi infeksi.

Penatalaksanaan Diitialah memberikan makanan sesuai kebu, untuk


memenuhi kebut zat gizi, mencegah dan mengurangi risiko dehidrasi ( keadaan px).
Syarat Diit adalah dalam keadaan kesadaran pasien membaik dan telah rehidrasi
maka beri makanan peroral, E & P diberikan diatas kebut normal, krn ada demam &
kebut meningkat, lemak, vit & mineral diberikan cukup, makanan tidak merangsang
sal pencernaan, pemberian makanan scr berthp sesuai kondisi pasien, porsi kecil tp

104
sering, bila blm ada nafsu makan maka berikan cairan padat gizi(susu, the manis,
oralit dll), bentuk makanan cair sampai lunak.

105
L. PENYAKIT HATI
a. Penyakit-penyakit hati ( hepatitis dan sirosis hati )
 Hepatitis
Pengertian Hepatitis adalah suatu peradangan Pada hati karena
penggunaan alkohol,keracunan material/benda ( carbon tetra-chlorida),
atau infeksi virus (ditularkan melalui makanan, cairan atau transfusi
darah).
Jenis hepatitis:
 Hepatitis A
Seringkali infeksi hepatitis A pada anak-anak tidak menimbulkan
gejala, sedangkan pada orang dewasa menyebabkan gejala mirip
flu, rasa lelah, demam, diare, mual, nyeri perut, mata kuning dan
hilangnya nafsu makan. Gejala hilang sama sekali setelah 6-12
minggu. Orang yang terinfeksi hepatitis A akan kebal terhadap
penyakit tersebut..
 Hepatitis B
Hepatitis B adalah peradangan pada hati. Selain tipe A, virus
hepatitis B paling sering ditemui. Sebagian penderita hepatitis B
akan sembuh sempurna dan mempunyai kekebalan seumur
hidup, tapi sebagian lagi gagal memperoleh kekebalan. Orang itu
akan terus menerus membawa virus hepatitis B dan bisa menjadi
sumber penularan. Penularannya dapat terjadi lewat jarum suntik
atau pisau yang terkontaminasi, transfusi darah dan gigitan
manusia..
Gejala hepatitis B adalah lemah, lesu, sakit otot, demam ringan,
mual, kurang nafsu makan, mata dan kulit kuning dan air kencing
berwarna gelap.
 Hepatitis C
Hepatitis C adalah penyakit infeksi yang bisa tak terdeteksi pada
seseorang selama puluhan tahun dan perlahan-lahan merusak
organ hati (lever). Penyakit ini sekarang muncul sebagai salah
satu masalah pemeliharaan kesehatan utama di Amerika Serikat,
baik dalam segi hilangnya nyawa maupun tekanan pada ekonomi.
Di Indonesia, Hepatitis C memang masih kalah terkenal

106
dibandingkan dengan Hepatitis B. Padahal, penderitanya cukup
banyak
 Hepatitis D
Hepatitis D Virus ( HDV ) atau virus delta adalah virus yang unik,
yang tidak lengkap dan untuk replikasi memerlukan keberadaan
virus hepatitis B. Penularan melalui hubungan seksual, jarum
suntik dan transfusi darah. Gejala penyakit hepatitis D bervariasi,
dapat muncul sebagai gejala yang ringan (ko-infeksi) atau amat
progresif.
 Hepatitis E
Gejala mirip hepatitis A, demam pegel linu, lelah, hilang nafsu
makan dan sakit perut. Penyakit yang akan sembuh sendiri ( self-
limited ), kecuali bila terjadi pada kehamilan, khususnya trimester
ketiga, dapat mematikan. Penularan melalui air yang
terkontaminasi feces.
 Hepatitis F
Baru ada sedikit kasus yang dilaporkan. Saat ini para pakar belum
sepakat hepatitis F merupakan penyakit hepatitis yang terpisah.
 Hepatitis G
Gejala serupa hepatitis C, seringkali infeksi bersamaan dengan
hepatitis B dan/atau C. Tidak menyebabkan hepatitis fulminan
ataupun hepatitis kronik. Penularan melalui transfusi darah jarum
suntik.

Perjalanan Penyakit
Virus keluar dari tubuh penderita melalui tinja, terutama 1-2 minggu
sebelum menunjukkan gejala. Setelah itu virus hilang dari darah sejalan dg
terbentuknya zat anti virus Hepatitis A di dalam darah. Biasanya wabah
sumber virus Hepatitis A air minum yang terpapar virus .Secara instant bisa
dari darah donor yg sedangmenderita hepatitis A. Masa inkubasi biasanya 50
hari ( 28 ± 30 hari).
Diit pada Hepatitis
Pada Hepatitis tanpa komplikasi, keluhan mual dan anoreksia tidak
berlangsung lama, sehingga tidak membutuhkan suplemen zat gizi.
Syarat diet:

107
 Energi diberikan tinggi bertahap sesuai dengan kemampuan
pasien, yaitu 40-45 kkal/kg BB
 Protein diberikan tinggi 1,25-1,5 g/kg BB/hari
 Lemak diberikan cukup 20-25 % sebaiknya lemak MCT.
 Pada kasus hepatitis fulminan dengan nekrosis dan gejala
ensefalopati, pemberian protein harus dibatasi untuk mencegah
koma.
 Bila perlu suplementasi Vitamin B Kompleks, K, C dan mineral
Zink.
 Cairan cukup kecuali ada acites.
 Bentuk makanan lunak bila ada mual dan muntah.
Prinsip Dasar Diet Hati
Adanya gangguan metabolisme zat gizi menyebabkan peningkatan
proses katabolisme. Pada Sirosis hati dengan acites akan terjadi
peningkatan energi basal 10 % hal ini akan meningkatkan kebutuhan energi.
Malabsorbsi saluran cerna terjadi pada penyakit hati lanjut karena
menurunnya sintesa dan ekskresi garam empedu yang mengakibatkan
seatore.
Insufisiensi pankreas yang sering penyakit hati Kronis. Sedangkan
akibat steatore akan terjadi defisiensi Vitamin K yang berakibat gangguan
pembekuan darah, defisiensi Vitamin A dan Vitamin E. Pada dasarnya pasien
serosis memerlukan asupan protein yang tinggi untuk meningkatkan
cadangan protein dan regenerasi sel hati. Dilain pihak asupan protein yang
tinggi ini dapat menimbulkan ensefalopati hepatikum.Oleh sebab itu
pemberian protein disesuaikan dengan kemampuan pasien tanpa risiko
ensefalopati.Pemberian protein < 0,8 g/kg BB per hari akan mengakibatkan
defisiensi asam amino esensial, sehingga komposisi protein dianjurkan 75
% bernilai biologis tinggi.
Demikian juga dengan diit yang mengandung protein 50 g/hari,
akan tidak dapat mencukupi kebutuhan mineral seperti: Ca, Fe, P, serta
Vitamin B1, B2, B6 dan asam folat. Asam amino dan amonia yang dibentuk
oleh bakteri khusus akan dimetabolisir oleh hati. Akibat kemampuan hati
menurun akan terjadi penimbunan amonia dalam darah dan menurunnya

108
rasio asam amino rantai cabang (BCAA) dengan asam amino aromatik
(AAA).
Kedua hal tsb diduga penyebab timbulnya gejala Ensefalopati.
Pemberian diit dengan kadar BCAA tinggi dapat menurunkan gejala. Pada
saat ini sudah dipasarkan produk berupa makanan parenteral atau enteral
dengan kandungan BCAA tinggi, namun harganya. Sekarang dibutuhkan
inovasi dalam pembuatan formula BCAA tinggi yang murah agar terjangkau
oleh semua.
Pemberian diit yang sangat tinggi energi akan meningkatkan proses
perlemakan hati. Tujuan pemberian diit pada penyakit hati adalah untuk
meningkatkan dan mempertahankan status gizi dengan jalan merangsang
regenerasi dan mencegah degenerasi sel hati. Selain itu terapi diit juga
ditujukan untuk mencegah komplikasi dengan menurunkan amoniak dan asm
amino aromatik dalam darah.
 Sirosis hati
Sirosis adalah proses difus yang ditandai oleh fibrosis dan perubahan
struktur hepar yang normal menjadi nodula- nodula yang abnormal. Hasil
akhirnya adalah destruksi hepatosit dan digantikan oleh jaringan fibrin
serta gangguan atau kerusakan vaskular (Dipiro et al, 2006).
Pada kondisi normal, hati merupakan sistem filtrasi darah yang
menerima darah yang berasal dari vena mesenterika, lambung, limfe, dan
pankreas masuk melalui arteri hepatika dan vena porta. Darah masuk ke
hati melalui triad porta yang terdiri dari cabang vena porta, arteri
hepatika, dan saluran empedu. Kemudian masuk ke dalam ruang
sinusoid lobul hati. Darah yang sudah difilter masuk ke dalam vena
sentral kemudian masuk ke vena hepatik yang lebih besar menuju ke
vena cava inferior (Sease et al, 2008).
Pada sirosis, adanya jaringan fibrosis dalam sinusoid mengganggu
aliran darah normal menuju lobul hati menyebabkan hipertensi portal
yang dapat berkembang menjadi varises dan asites. Berkurangnya sel
hepatosit normal pada keadaan sirosis menyebabkan berkurangnya
fungsi metabolik dan sintetik hati. Hal tersebut dapat memicu terjadinya
ensefalopati hepatik dan koagulopati (Sease et al, 2008).

109
Penyebab paling umum penyakit sirosis adalahkebiasaan
meminum alkohol dan infeksivirus hepatitis C. Sel-sel hati
berfungsimengurai alkohol, tetapi terlalu banyak alkohol dapat merusak
sel-sel hati. Infeksi kronis virus hepatitis C menyebabkan peradangan
jangka panjang dalam hati yang dapat mengakibatkan sirosis.
Berdasarkan penelitian, 1 dari 5 penderita hepatitis C kronis dapat
berkembang menjadi sirosis.
Penyebab lain sirosis hati meliputi:
 Infeksi kronis virus hepatitis B.
 Hepatitis autoimun. Hepatitis autoimun adalah sistem
kekebalan tubuh yang tidak terkendali sehingga membuat
antibodi terhadap sel-sel hati yang dapat menyebabkan
kerusakan dan sirosis.
 Penyakit yang menyebabkan penyumbatan saluran empedu
sehingga tekanan darahterhambat dan merusak sel-sel hati.
Sebagai contoh, sirosis bilier primer, primary sclerosing, dan
masalah bawaan pada saluran empedu.
 Non-alcohol steato-hepatitis (NASH). Ini adalah kondisi di
mana lemak menumpuk di hati sehingga menciptakan
jaringan parut dan sirosis. Kelebihan berat badan (obesitas)
meningkatkan risiko Anda mengembangkan non-alcohol
steato-hepatitis.
 Reaksi parah terhadap obat dan jamu tertentu (Brandt dan
Muckadell, 2005).
 Beberapa racun dan polusi lingkungan.
 Infeksi tertentu yang disebabkan bakteri dan parasit.
 Gagal jantung parah yang dapat menyebabkan tekanan balik
darah di hati.
 Beberapa penyakit yang dapat menyebabkan kerusakan pada
sel-sel hati, seperti hemokromatosis (kondisi yang
menyebabkan timbunan abnormal zat besi di hati dan bagian
lain tubuh) dan penyakit Wilson (kondisi yang
menyebabkan penumpukan abnormal zat tembaga di hati dan
bagian lain tubuh).

110
Terapi Gizi Medis Penderita Sirosis Hati:

Tujuan Manajemen diet pada sirosis agar status nutrisi penderita


tetap terjaga, mencegah memburuknya penyakit hati, dan mencegah
terjadinya ensefalopati hepatik sehingga kualitas serta harapan hidup
penderita juga akan membaik. Pada pasien ini dilakukan diet tinggi
protein dan tinggi kalori untuk memperbaiki status gizi pasien.

Pemberian protein pada penderita sirosis disesuaikan dengan


komplikasi keadaan pasien. Kelebihan protein dapat mengakibatkan
peningkatan amonia darah yang berbahaya, sedangkan kekurangan
protein akan menghambat penyembuhan sel hati. Pada sirosis hati
terkompensasi diberikan diet tinggi kalori tinggi protein dengan maksud
agar sel-sel hati dapat beregenerasi

Menurut Wolf (2011) nutrisi yang seimbang baik dari segi kalori,
karbohidrat, protein dan lemak, akan membawa pengaruh yang baik
untuk memperbaiki kerusakan sel hati. Pada tingkat tertentu, kerusakan
sel hati masih bisa diperbaiki dengan cara memproduksi sel hati baru
yang sehat. Widiastuti dan Mulyati (2005) meneliti bahwa kadar albumin
secara umum rata-rata meningkat pada pasien sirosis hati yang diberikan
suplemen asam amino rantai cabang (AARC).

Terapi cairan pada asites

Pada penderita sirosis dengan asites maka terapi diet rendah natrium
dan pengurangan cairan yang menumpuk di perut (ascites) perlu
dilakukan. Menurut Hasse dan Mataresse (2004), pasien hati yang
memiliki ascites mengalami peningkatan energi expenditure. Namun
dalam penghitungannya, hendaknya memperhatikan berat badan yang
telah dikoreksi untuk mencegah terjadinya overfeeding. Sirosis
merupakan salah satu penyakit katabolisme, itulah sebabnya protein
diberikan tinggi. Protein 1,2/kg BB diberikan karena mempertimbangkan

111
kadar albumin dan total protein yang rendah namun tetap
memperhitungkan kadar BUN-kreatinin yang tinggi. Sumber protein yang
diberikan diutamakan berasal dari BCAA.

Natrium sebaiknya diberikan secara terbatas sampai 2 g/hari pada


pasien ascites yang diberi terapi diuretik. Hal ini dilakukan untuk
menghindari kekurangan maupun kelebihan natrium yang dapat
berakibat pada abnormalitas metabolik (Hasse dan Mataresse, 2004).
Lemak diberikan rendah jika terdapat pembesaran lien dan ikterik.
Sebagian kecil penderita asites tidak berhasil dengan pengobatan
konservatif.

Pada keadaan demikian dapat dilakukan parasintesis. Parasintesis


cairan asites dapat dilakukan 5-10 liter / hari, dengan catatan harus
dilakukan infuse albumin sebanyak 6 – 8 gr/liter cairan asites yang akan
dikeluarkan. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa parasintesa dapat
menurunkan masa opname pasien. Namun prosedur ini tidak dianjurkan
pada anak-anak, kadar protrombin < 40%, serum bilirubin > dari 10
mg/dl, trombosit < 40.000/mm3, creatinin > 3 mg/dl dan natrium urin < 10
mmol/24 jam.

Diet pada sirosis hati

Sirosis Hati Laten atau Terkompensasi

 Prinsip diet lengkap, adekuat dan hindari alkohol.


 Protein 1 gram/kg BB sudah cukup, bila gizi kurang protein dapat
ditingkatkan.
 Tidak ada pembatasan lemak, mentega, telur, kopi atau coklat
Sirosis Hati Dekompensasi (Gagal Hati)
 Tanpa asites maupun ensefalopati.
 Ada asites/edema memerlukan pembatasan Na+.
 Ensefalopati merupakan indikasi pantang protein.
Sirosis Hati Dekompensasi Tanpa Asites/Ensefalopati
 Tidak perlu pembatasan protein, dapat diberikan 80-100 gram
protein/hari,

112
 E= 2000- 2500 kkal.
 Lemak 20 %
 Selera makan dapat ditingkatkan dengan menyusun menu yang
menarik.
 Suplemen metionin, kolin dan asam amino tidak
 meningkatkan laju penyembuhan karena memang
 tidak ada defisiensi, hanya gangguan pemanfaatannya bahkan
dapat memicu ensefalopati.
. Sirosis hati dengan asites/edema
 Pasien dg kondisi ini mengekskresi < 0,2 g Na+/hari melalui ginjal,
asupan Na+ harus dibatasi < 0,5 g atau lebih baik <0,25 g/hari.
 Konsumsi cairan dibatasi maksimum 1 liter/hari

Syarat Diet:

 Rendah garam, gunakan pengganti garam


 Roti, keripik, mentega atau margarin tanpa garam dapat
dikonsumsi.
 Untuk membuat makanan tanpa garam lebih sedap dapat
digunakan bawang putih, bawang merah, lada, saus,jus buah ragi
dan mayonais.
 Hindari makan acar, daging asap, corned beef, ham, bacon,
kerang, es krim, makanan kaleng, keju dan makanan bergaram.
 Hindari bahan yang mengandung soda, ragi, seperti roti, biskuit,
kue kering, cake.
 Konsumsi daging ayam dan ikan 100/hari, ditambah sebutir telur
atau satu penukar daging sapi.
 Susu tidak lebih dari 250 ml/hari
 Buah dan semua jenis sayuran segar dapat dikonsumsi.
 Permen, pastiles dan coklat susu sebaiknya dihindari.

Sirosis Hati dengan Ensefalopati (Koma/Prekoma) Hepatik

 Pemberian protein di stop, sementara sampai kondisi pasien


membaik.
 Kebutuhan energi (1600 kkal) dari karbohidrat (glukosa 20 % per
oral/NGT atau 20-40 % parenteral)
 Setelah kesadaran pasien membaik, protein diberikan bertahap,
bila kambuh protein dikurangi lagi.

113
 Pada koma akut akan cepat kembali pada pemberian protein
normal, pada koma kronik diperlukan pembatasan protein
berlanjutsekitar 40-60 g/hari.
 Protein nabati lebih mudah ditoleransi dari pada protein hewani,
karena kurang amoniagenik dan lebih kecil kandungan metionin
dan asam amino aromatik, juga lebih bersifat laksatif dan berserat
sehingga meningkatkan pengeluaran pembuangan
nitrogen/bakteri di feses.
 Pada kasus akut, diit tanpa protein beberapa hari sampai
beberapa minggu tidak berbahaya. Pada ensefalopati kronikpun
yang mendapat retriksi protein beberapa bulan jarang terjadi
malnutri protein.

114
Kuis

1. Manakah infeksi virus hepatitis di bawah ini yang paling besar kemungkinan
terjadi penyembuhan pasca infeksi akut?
A. Hepatitis B
B. Hepatitis A
C. Hepatitis C
D. Hepatitis E
E. Hepatitis D
2. Masa inkubasi virus hepatitis A adalah
A. 50 hari.
B. 40 hari
C. 30 hari
D. 20 hari
3. Penyebab sirosis hati adalah
A. Infeksi kronis virus
B. Penyakit yang menyebabkan penyumbatan saluran empedu sehingga
tekanan darahterhambat dan merusak sel-sel hati
C. Non-alcohol steato-hepatitis (NASH)
D. Sering mengkonsumsi makanan yang mengandung serat
4. Lemak yang bagus untuk penyakit hati
A. Lemak MCT
B. Lemak jenuh
C. Lemah trans
D. Salah semua
5. pada pasien ascites yang diberi terapi diuretik diberikan natrium sebanyak
A. 0.5 gr
B. 1 gr
C. 1.5 gr
D. 2 gr
6. Penyebab paling umum penyakit sirosis adalah
A. kebiasaan meminum alkohol
B. A dan C benar
C. Infeksi virus hepatitis C
D. infeksi virus hepatits A
7. Lemak yang diberikan untuk Sirosis Hati Dekompensasi Tanpa
Asites/Ensefalopati adalah
A. 10 %
B. 15 %
C. 20 %
D. 25 %
8. Cairan yang diberikan untuk Konsumsi cairan dibatasi maksimum

115
A. 1 liter/hari
B. 1.5 liter/hari
C. 2 liter/hari
D. 2.5 liter/hari
9. Bentuk makanan bila ada mual dan muntah adalah
A. Biasa
B. Saring
C. Lunak
D. Cair
10. Syarat diet penyakit hepatitis, kecuali
A. Energi diberikan tinggi bertahap sesuai dengan kemampuan pasien, yaitu
40-45 kkal/kg BB
B. Protein diberikan tinggi 1,25-1,5 g/kg BB/hari
C. Lemak diberikan cukup 20-25 % sebaiknya lemak MCT.
D. Protein yang diberikan 0.8 g/kg BB/hari

Kesimpulan

Hati (liver) merupakan organ terbesar dalam tubuh manusia. Di dalam hati terjadi
proses-proses penting bagi kehidupan yaitu proses penyimpanan energi,
pembentukan protein dan asam empedu, pengaturan metabolisme kolesterol, dan
penetralan racun/obat yang masuk dalm tubuh . Hati yang sehat bisa menyaring
racun dan melakukan proses detoksifikasi secara optimal. Bila hati sakit, otomatis
racun bakal tertumpuk dan tubuh rentan terkena penyakit serius

Menurut Atmarita (2005), terdapat 3 jenis diet khusus penyakit hati. Hal ini
didasarkan pada gejala dan keadaan penyakit pasien. Jenis diet penyakit hati
tersebut adalah Diet Hati I (DH I), Diet Hati II (DH II), dan Diet Hati III (DH III). Selain
itu pada diet penyakit hati ini juga menyertakan Diet Garam Rendah I. Adapun tujuan
Diet Hati secara umum antara lain:

1. Mencapai dan mempertahankan status gizi optimal tanpa memberatkan


fungsi hati, dengan cara:

2. Meningkatkan regenerasi jaringan hati dan mencegah kerusakan lebih lanjut


dan/atau meningkatkan fungsi jaringan hati yang tersisa.

116
3. Mencegah katabolisme protein.

4. Mencegah penurunan BB atau meningkatkan BB bila kurang.

5. Mencegah atau mengurangi asites, varises esophagus, dan hipertensi portal.

6. Mencegah koma hepatik.

Syarat Diet

1. Energi tinggi untuk mencegah pemecahan protein, yang diberikan bertahap


sesuai kemampuan pasien, yaitu 40-45 kkal/Kg BB.

2. Lemak cukup, yaitu 20-25% dari kebutuhan energo total, dalam bentuk yang
mudah dicerna atau dalam bentuk emulsi. Bila pasien mengalami steatorea,
gunakan lemak dengan asam lemak rantai sedang. Pemberian lemak
sebanyak 45 Kg dapat mempertahankan fungsi imun dan proses sintesis
lemak.

3. Protein agak tinggi, yaitu 1.25-1.5 g/Kg BB agar terjadi anabolisme protein.
Asupan minimal protein 0.8-1g/Kg BB, protein nabati memberikan
keuntungan karena kandungan serat yang dapat mempercepat pengeluaran
amoniak melalui feses.

4. Vitamin dan mineral diberikan sesuai dengan tingkat defisiensi. Bila perlu,
diberikan suplemen vitamin B kompleks, C, dan K serta mineral Zn dan Fe
bila ada anemia.

5. Natrium diberikan rendah, tergantung tingkat edema dan asites. Bila pasien
mendapat diuretika, garam natrium dapat diberikan lebih leluasa.

6. Cairan diberikan lebih dari biasa, kecuali bila ada kontraindikasi.

117
7. Bentuk makanan lunak bila ada keluhan mual dan muntah, atau makanan
biasa sesuai kemampuan saluran cerna.

118
M. PENYAKIT KANTUNG EMPEDU DAN PANCREAS
a. Penyakit-penyakit kantung empedudan pancreas

Kantong empedu adalah organ kecil yang terletak di dekat pertengahan perut
daerah tubuh . Fungsi utamanya adalah untuk menyimpan empedu yang berasal
dari hati . Empedu merupakan zat yang membantu dalam pencernaan lemak,
lemak tidak larut dalam air, sehingga dalam rangka untuk mengemulsi lemak
khusus sesuatu yang diperlukan. Hati memproduksi empedu dan kemudian
menyimpannya di dalam kantong empedu hingga tubuh perlu mencerna lemak
Gambaran Umum Kantung Empedu Kantungempedu terletak disisi
kanan tepat dibawah hati. Fungsi utama: Mengentalkan, menyimpan dan
mengeluarkan cairan empedu yang dihasilkan hati. Selama proses pengentalan,
elektrolit dan air diserab oleh mukosa kantung empedu. Konstituen utama yaitu
kolesterol, bilirubin dan garam empedu.
Gambaran umum Bilirubin adalah pigmen utama empedu berasal dari
hemoglobin yang dilepas oleh sel darah merah yang rusak/hancur. Selanjutnya
dibawa ke hati dan berikatan serta dikeluarkan melalui empedu. Garam empedu
dibuat oleh hati dari kolesterol, berguna untuk mencerna dan menyerap lemak,
vitamin larut dalam lemak & beberapa mineral. Garam empedu masuk ke usus
halus melalui cairan empedu, selanjutnya diserab masuk sistem portal.
Gambaran Umum Cairan empedu juga mengandung immunoglo-bulin yg
menyokong integritas mukosa usus. Pada proses pencernaan, begitu makanan
sampai duodenum maka usus mengeluarkan hormon spt cholesistokinin daN
sekretin. Hal ini merangsang kandung empedu dan pankreas menyebabkan
sphincter Oddi menjadi relaks, cairan pankreas dan empedu mengalir ke
duodenum untuk mencerna lemak. Berdasarkan hal ini maka penyakit kantung
empedu, hati & pankreas sering berkaitan.

119
 CHOLELITHIASIS
Patofisiologi Pembentukan batu empedu tanpa disertai infeksi disebut
cholelitiasis. Batu dari kantung empedu bila masuk ke duodenum kadang
tidak menimbulkan gejala, tetapi bila ada yang terselip di saluran empedu
akan menyumbat saluran, timbul rasa nyeri dan kram. Dengan tidak
adanya cairan empedu di duodenum maka mengakibatkan penyerapan
lemak terganggu. Hal ini juga menyebabkan warna tinja menjadi pucat.
Patofisiologi Cholelitiasis Jika hal ini tidak diobati maka menjadi
jaundice dan rusaknya organ hati. Jenis batu empedu adalah batu
kolesterol. Faktor Risiko terbentuknya batu kolesterol : a. Perempuan b.
Diabetes Melitus c. Wanita hamil d. Penyakit radang e. Usia lanjut f.
Riwayat keluarga g. Kegemukan.
Cholelitiasis Pada serangan batu empedu akut, dianjurkan mkn
rendah lemak untuk ↓ kontraksi kantung empedu & mengurangi nyeri.
 CHOLESCYSTITIS
Cholescystitis adalah peradangan kantung empedu karena adanya
batu empedu. Patofisiologi: Peradangan ini dapat bersifat akut atau
kronis. Peradangan ini karena adanya batu yang menyumbat saluran
empedu. Bilirubin yang berwarna hijau adalah pigmen cairan empedu.
Bilirubin ini untuk elastik jaringan, jadi saat bilirubin banyak yg masuk
sirkulasi darah, maka kulit dan mata terlihat kuning  jaundice.
Gejala yang tampak pada pasien Cholecystitis akut adalah nyeri
kwadran keempat abdomen, mual muntah, demam & panas, jaundice.
Sedangkan yang kronis cholecystitis sangat sensitif dengan mkn
berlemak, nyeri kolik, belching, flatulence. Kondisi akut ini dapat diatasi
dengan operasi batu kantung empedu. Pemberian nutrisi kondisi akut
dimulai dari cair jernih -> cair kental selama 2-3 hari-> makan rendah
lemak (30g/hari) hingga mkn dengan lemak sedang.
Untuk kondisi kronis pemberian mkn dengan lemak sedang, protein 1
g/kgBB dan energi sesuai kondisi pasien.
Tujuan diet
1. Memberikan mkn sesuai kondisi pasien, ↓BB yg cepat tidak
dianjurka krn dapat membentuk batu kantung empedu.
2. Membatasi asupan mkn untuk menghindari flatulence

120
3. Mencegah timbulnya obstruksi saluran empedu, kanker dan
pankreatitis.
4. Jika ada steatorhea, bila perlu beri tambahan vitamin larut lemak .
5. Vitamin C dapat berefek pada katabolisme kolesterol masuk ke
asam empedu dan selanjutnya membentuk batu.

Syarat diet :

 Pada kondisi akut puasakan


 Makanan seimbang zat gizi, Diet rendah Lemak diberikan pada
akut cholecystitis.
 Hindari sayuran ber gas krn perut menjadi begah, peristaltik usus
↑ dan iritasi. Untuk kondisi kronik Cholecystitis diberikan diet
seimbang
 energi dan lemak sedang untuk mengeluarkan batu empedu
tanpa menimbul-kan rasa nyeri. Makanan
 ↑ karbohidrat dan serat terutama serat (pektin) untuk mengikat
asam2 empedu.
 Syarat Diet Pasien Cholelitiasis dianjurkan makanan tinggi serat
rendah kalori. Mungkin perlu vitamin larut lemak sebagai
pengganti yang hilang melalui air.
 Tingkatkan asupan vitamin C Untuk mencegah kanker kantung
Empedu. Sangat bermanfaat bila makanan cukup asupan
selenium,seng dan vitamin E.

JENIS DIET RENDAH LEMAK:

 Diet Rendah Lemak 1:

makanan tanpa lemak bahan makanan yang diberikan buah dan


minuman manis.

 Diet Rendah Lemak 2:

bentuk makanan bisa cincang, lunak atau biasa tergantung


toleransi pasien.

121
 Diet Rendah Lemak 3:

bentuk makanan lunak atau biasa.

Bahan Makanan Tidak Dianjurkan adalah:Semua makanan dan daging


berlemak, gorengan, dan makanan yang mengandung gas seperti: ubi,
kacang merah, kol, sawi, lobak, ketimun, durian dan nangka.

Operasi kandung empedu disebut kolesistektomi, dan terdiri dari


prosedur yang menghilangkan kantong empedu dari tubuh dan
menghubungkan hati langsung ke perut, sehingga empedu tidak melewati
lagi. Hal ini menyebabkan pencernaan zat lemak menjadi kurang efektif.
Dalam kasus yang berat, komplikasimenyebabkan kanker kandung
empedu. Hal ini dapatterjadi jika penderita penyakit kandung empedu
memiliki BB berlebih,merokok dan minuman beralkohol.

Penyakit Kandung empedu adalah dalam banyak kasus hampir tidak


berbahaya, tetapi jika Anda merasa salah satu gejala Anda harus
mengunjungi dokter dan mendengarkan nasihatnya. Pasien yang telah
dioperasi kantong empedu dapat kembali ke kehidupan normal, tetapi
mereka harus memperhatikan jumlah dan jenis lemak yang mereka
makan.

 PANKREATITIS
Pankreas adalah kelenjar yang datar dan memanjang terletak
dibagian atas abdomen dibelakang lambung. Sel pankreas menghasilkan
glukagon, insulin dan somatostatin berperan proses penyerapan masuk
ke pembuluh darah (fungsi endokrin) u/ mengatur keseimbangan kadar
gula darah. Sel lain mengeluarkan enzim dan substansi lain langsung
masuk ke usus yang tugasnya membantu pencernaan protein, lemak dan
karbohidrat (fungsi eksokrin)
Fungsi pankreas adalah Banyak faktor yang berperan pd sekresi
ekso-krin pankreas. Sistim saraf dan hormonal sangat berperan, dua

122
hormon yang berperan yaitu Secretin dan Cholecystokinin. 3(tiga) fase
yang mempengaruhi sekresi eksokrin yaitu: Cephalic phase : adalah
media langsung masuk ke sistim saraf pencernaan krn melihat, membaui,
merasakan makanan yang diikuti dgn sekresi bicarbonat dan enzim
pankreas. Fungsi pankreas Gastric Phase : dengan adanya makanan di
lambung maka merangsang pengeluaran enzim2 di penkreas. Intestinal
phase : efek yang potensial pada sekresi enzim pankreas yang di mediasi
dg dilepasnya chlecystokinin.
Pankreatitis adalah suatu peradangan pankreas yang ditandai dgn
edema , sel bernanah, dan nekrosis lemak. Penyakit ini dapat bersifat
ringan hingga berat, dengan adanya autodigestion , nekrosis serta
perdarahan jaringan pankreas. Ronson cs mengidentifikasi 11 tanda
dalam 48 jam pertama setelah pasien didiagnosa pankreatitis.
Pankreatitis dapat bersifat akut dan kronis, akhirnya merusak pankreas
shg fungsi endokrin & eksokrin menjadi terganggu, akibatnya terjadi
maldigestion dan timbul diabetes.
Tanda-tanda klinis:mual, muntah, perut begah, steatorrhea. Kondisi
berat ada komplikasi hipo-tensi, oliguria (urin < 400-600 ml/hari),
dyspnea. Pada keadaan ini sering diikuti perdarahan, shock bahkan
kematian. Pemeriksaan lab: ada ↑ kadar lipase dan amilase. Penyebab :
alkoholisme, peny. saluran empedu,batu empedu, obat2 tertentu, trauma,
hipertrigliseridemia, hiper-kalsemia,dan infeksi virus. Batu empedu
penyebab akut pankreatitis.
Tujuan diet
 Mengurangi rasa nyeri Memperbaiki keseimbangan asam basa,
malnutrisi, kelebihan asupan makanan. Ggn kesimbangan asam
basa biasa ditemui pada pasien dg NGT, GGK, mual & muntah.
 Menghindari komplikasi spt: kardiovaskular, pulmonary,
hamatology, ginjal, neurological dan metabolik.

Syarat DIET

123
 Energi : sesuai kebutuhan pasien, Lemak: rendah sampai
sedang (10-20% TE) Protein: bila ada GGK 1 g/kg BB, untuk
mengganti jaringan yang rusak bisa diberikan 2 g/ kgBB. Untuk
 memperbaiki steatorrhea berikan ETPT dengan rendah lemak.
Bisa diberikan MCT Vitamin utamakan antioksidan, vit. C, vit.B
kompleks dan asam folat. Vitamin larut lemak yang mudah
 larut air > ditoleransi.

124
Kuis

1. Konstituen utama dalam empedu yaitu, kecuali


A. Kolesterol
B. Bilirubin
C. Serat
D. Garam empedu.
2. Pigmen utama empedu berasal dari hemoglobin yang dilepas oleh sel darah
merah yang rusak/hancur. Merupakan pengertian adalah
A. Bilirubin
B. Globulin
C. Albumin
D. Hemoglobin
3. Cholelithiasis adalah
A. Patofisiologi Pembentukan batu empedu tanpa disertai infeksi
B. Patofisiologi Pembentukan batu empedu disertai infeksi
C. Suatu peradangan pankreas yang ditandai dgn edema , sel bernanah,
dan nekrosis lemak
D. peradangan kantung empedu karena adanya batu empedu
4. Diet yang diberikan untuk penyakit hati adalah
A. ETPT
B. Diet rendah serat
C. Diet rendah lemak
D. Energi rendah
5. Makanan yang dianjurkan untuk diet rendah lemak adalah
A. Ubi
B. Ayam goreng
C. Kol
D. Sayuran hijau
6. Bentuk makanan diet rendah lemak 1
A. Biasa
B. Cair jernih
C. Saring
D. Bubur
7. Yang termasuk dalam lemak MCT adalah
A. Minyak kelapa
B. Minyak kelapa sawit
C. Margarin
D. Mentega
8. Sel pankreas menghasilkan hormon adalah
A. Glukagon
B. Insulin
C. Benar semua
D. Somatostatin
9. Nilai normal Serum lipase urin adalah

125
A. 5-50 U/L
B. 7-60 U/L
C. 8-70 U/L
D. 4-60 U/L
10. Diet rendah lemak 2 diberikan kepada
A. Pasien kolesistitis dan kolelitiasis dengan kolik akut
B. Pasien penyakit empedu yang tidak gemuk
C. Pasien penyakit kantung empedu yang cukup mempunyai nafsu makan
D. Pasien penyakit saluran empedu kronis yang terlali gemuk

Kesimpulan

Patofisiologi Pembentukan batu empedu tanpa disertai infeksi disebut


cholelitiasis. Cholescystitis adalah peradangan kantung empedu karena
adanya batu empedu. Patofisiologi: Peradangan ini dapat bersifat akut
atau kronis. Peradangan ini karena adanya batu yang menyumbat
saluran empedu. Pankreatitis adalah suatu peradangan pankreas yang
ditandai dgn edema , sel bernanah, dan nekrosis lemak. Jenis diet
rendah lemak diet rendah lemak 1, makanan tanpa lemak bahan
makanan yang diberikan buah dan minuman manis. Diet rendah lemak 2,
bentuk makanan bisa cincang, lunak atau biasa tergantung toleransi
pasien. Diet rendah lemak 3, bentuk makanan lunak atau biasa.

126
KUNCI JAWABAN

TEST A TEST B TEST C TEST D


1. B 1. C 1. B 1. C
2. A 2. A 2. A 2. A
3. D 3. A 3. B 3. A
4. B 4. D 4. D 4. B
5. A 5. D 5. A 5. B
6. B 6. B 6. D 6. D
7. B 7. D 7. C 7. A
8. C 8. A 8. B 8. D
9. C 9. C 9. D 9. B
10. A 10. D 10. A 10. C

TEST E TEST F TEST G TEST I


1. B 1. B 1. C 1. A
2. A 2. C 2. C 2. A
3. D 3. D 3. B 3. B
4. A 4. C 4. D 4. C
5. A
5. C 5. C 5. B
6. A
6. A 7. B 6. B 6. D
7. C 8. C 7. B 7. B
8. A 9. B 8. D 8. A
9. C 10. D 9. A 9. C
10. B 10. A 10. B

TEST K TEST L TEST M


1. B 1. C
2. A 2. A
1. A
3. C 3. A
b. C
4. A 4. C
c. B
5. D 5. D
d. D
6. B 6. B
e. B
7. C 7. A
f. D
8. A 8. C
g. A
9. C 9. B
h. B
10. D 10. D
i. C
j. B

127