Anda di halaman 1dari 104

LAPORAN PRAKTEK BELAJAR LAPANGAN

PERENCANAAN PROGRAM GIZI (PPG)

Studi Beberapa Faktor yang Berhubungan dengan Status Gizi Anak


Balita (6 – 52 bulan) di Wilayah Kerja Puskesmas L. Sidoharjo
Kabupaten Musi Rawas Provinsi Sumatra Selatan
Tahun 2019

Disusun Oleh :
1. Aisyah Nasibar PO.71.31.1.16.004
2. Fatriani PO.71.31.1.16.014
3. Khusnul Alifia Arrizki PO.71.31.1.16.016
4. Marlisa Puspitasari PO.71.31.1.16.020
5. Maysara PO.71.31.1.16.021
6. Rizki Ananda PO.71.31.1.16.028
7. Rizki Rahma Dhantri PO.71.31.1.16.029
8. Tri Meita Riyani PO.71.31.1.16.036

KEMENTERIAN KESEHATAN RI
POLITEKNIK KESEHATAN JURUSAN GIZIPALEMBANG
PROGRAM STUDI D-IV
2019
LEMBAR PERSETUJUAN

ii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kita panjatkan atas kehadirat Allah SWT karena
berkat rahmat dan karunia-Nya jualah kami dapat menyelesaikan
Proposal Praktek Belajar Lapangan Perencanaan Program Gizi ini.
Praktek Belajar Lapangan Perencanaan Program Gizi akan
dilaksanakan dari tanggal 10 Juni – 21 Juni 2019 di 4 Desa dalam
wilayah kerja Puskesmas L. Sidoharjo Kabupaten Musi Rawas Provinsi
Sumatra Selatan.
Dalam proses pembuatan laporanini kami banyak mendapatkan
bantuan dari berbagai pihak, untuk itu kami mengucapkan terima kasih
kepada :
1. Bapak Muhamad Taswin, S.Si, Apt, MM, M.Kes selaku Penanggung
Jawab Direktur Politeknik Kesehatan Palembang.
2. Ibu Susyani, S.SiT, M.Kes selaku Ketua Jurusan dan selaku Ketua
Prodi IV Gizi Politeknik Kesehatan Palembang
3. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Musi Rawas beserta
jajarannya.
4. Bapak Sartono, SKM, M.Kes selaku dosen pembimbing dalam
kegiatan PPG.
5. Camat Musi Rawas beserta jajarannya.
6. Kepala Desa Tambah Asri.
7. Pimpinan Puskesmas Kecamatan Tugumulyo Kabupaten Musi
Rawas beserta jajaran.
8. Bidan Desa dan tenaga kesehatan lain serta kader PosyanduDesa
Tambah Asri Kabupaten Musi Rawas.
9. Masyarakat Desa Tambah Asri yang telah berpartisipasi dan
bekerjasama.

iii
Kami menyadari bahwa Proposal Praktek Belajar Lapangan
Perencanaan Program Gizi ini masih jauh dari kesempurnaan dan
masih banyak kekurangan, untuk itu kami mengharapkan kritik dan
saran yang membangun dari semua pihak.

Penulis

iv
DAFTAR ISI

BAB Halaman

LEMBAR PERSETUJUAN.................................................. ii
KATA PENGANTAR........................................................... iii
DAFTAR ISI........................................................................ iv
DAFTAR TABEL................................................................. vii
DAFTAR BAGAN................................................................ xi
DAFTAR LAMPIRAN.......................................................... xii

BAB I PENDAHULUAN....................................................... 1
A. Latar Belakang......................................................... 1
B. Rumusan Masalah................................................... 3
C. Tujuan Penelitian..................................................... 3
D. Hipotesis Penelitian….............................................. 5
E. Manfaat Penelitian................................................... 6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA.............................................. 7


A. Telaah Pustaka........................................................ 7
1. Status Gizi............................................................ 7
2. Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Status
Gizi Balita............................................................. 12
B. Kerangka Teori........................................................ 25
C, Kerangka Konsep.................................................... 27
D. Definisi Operasional................................................. 28

BAB III METODE PENELITIAN........................................... 35


A. Ruang Lingkup Penelitian........................................ 35
B. Jenis dan Rancangan Penelitian............................. 35
C. Populasi dan Sampel.............................................. 35
D. Jenis, Cara dan Alat Pengumpulan Data................ 36

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN................................... 42


A. Gambaran Umum Desa Tambah Asri...................... 42
B. Analisis Univariat...................................................... 43

v
BAB Halaman

C. Analisis Bivariat........................................................ 53

BAB V PENUTUP................................................................ 82
A. Kesimpulan.............................................................. 82

DAFTAR PUSTAKA............................................................ 85
LAMPIRAN.......................................................................... 88

vi
DAFTAR TABEL

Nomor Halaman

1. Klasifikasi Status Gizi Berdasarkan Indeks BB/U..... 9


2. Klasifikasi Status Gizi Berdasarkan Indeks TB/U..... 10
3. Klasifikasi Status Gizi Berdasarkan Indeks BB/PB... 11
4. Klasifikasi Status Gizi Berdasarkan Indeks IMT/U... 12
5. Angka Kecukupan Zat Gizi Dianjurkan..................... 14
6. Distribusi Frekuensi Status Gizi Anak Balita Menurut
Indeks BB/U..............................................................
43
7. Distribusi Frekuensi Status Gizi Anak Balita Menurut
Indeks TB/U..............................................................
44
8. Distribusi Frekuensi Status Gizi Anak Balita Menurut
Indeks BB/TB............................................................
44
9. Distribusi Frekuensi Status Gizi Anak Balita Menurut
Indeks IMT/U............................................................
45
10. Distribusi Frekuensi Asupan Energi Anak Balita....... 45
11. Distribusi Frekuensi Asupan Protein Anak Balita...... 46
12. Distribusi Frekuensi Asupan Lemak Anak Balita....... 46
13. Distribusi Frekuensi Asupan Karbohidrat Anak
Balita........................................................................
47
14. Distribusi Frekuensi Pekerjaan Kepala Keluarga
Anak Balita..............................................................
47
15. Distribusi Frekuensi Tingkat Pendidikan Kepala
Keluarga Anak Balita...............................................
48
16. Distribusi Frekuensi Pengetahuan Ibu...................... 49
17. Distribusi Frekuensi Status Sosial Ekonomi
Keluarga Anak Balita...............................................
49
18. Distribusi Frekuensi Pantangan Makanan Pada

vii
Nomor Halaman

Anak Balita............................................................. 50
19. Distribusi Frekuensi Status Penyakit Infeksi Anak
Balita.......................................................................
50
20. Distribusi Frekuensi Konsumsi Kapsul Vitamin A
Anak Balita..............................................................
51
21. Distribusi Frekuensi Pemberian Asi Ekslusif Anak
Balita…...................................................................
51
22. Distribusi Frekuensi Partisipasi Ibu dalam
Penimbangan Anak Balita…...................................
52
23. Distribusi Frekuensi Sanitasi Air Bersih.................. 52
24. Hubungan Asupan Energi Balita dengan Status
Gizi Balita Berdasarkan BB/TB...............................
53
25. Hubungan Asupan Protein Balita dengan Status
Gizi Balita Berdasarkan BB/TB...............................
54
26. Hubungan Asupan Lemak Balita dengan Status
Gizi Balita Berdasarkan BB/TB...............................
55
27. Hubungan Asupan Karbohidrat Balita dengan
Status Gizi Balita Berdasarkan BB/TB....................
56
28. Hubungan Pekerjaan Kepala Keluarga dengan
Status Gizi Balita Berdasarkan BB/TB....................
57
29. Hubungan Pendidikan Kepala Keluarga dengan
Status Gizi Balita Berdasarkan BB/TB....................
58
30. Hubungan Pengetahuan Ibu dengan Status Gizi
Balita Berdasarkan BB/TB.......................................
60
31. Hubungan Sosial Ekonomi dengan Status Gizi
Anak Balita Berdasarkan BB/TB.............................
61
32. Hubungan Pantangan Makan Ibu Hamil dengan
Status Gizi Balita Berdasarkan BB/TB.....................
62
33. Hubungan Status Penyakit Infeksi dengan Status
Gizi Balita Berdasarkan BB/TB................................
63

viii
Nomor Halaman

34. Hubungan Konsumsi Vitamin A dengan Status Gizi


Balita Berdasarkan BB/TB.......................................
64
35. Hubungan Asi Ekslusif dengan Status Gizi Balita
Berdasarkan BB/TB.................................................
65
36. Hubungan Pelayanan Kesehatan dengan Status
Gizi Balita Berdasarkan BB/TB................................
66
37. Hubungan Sanitasi Air Bersih dengan Status Gizi
Balita Berdasarkan BB/TB.......................................
67
38. Hubungan Asupan Energi Balita dengan Status Gizi
Balita Berdasarkan TB/U.........................................
68
39. Hubungan Asupan Protein Balita dengan Status
Gizi Balita Berdasarkan TB/U...................................
69
40. Hubungan Asupan Lemak Balita dengan Status Gizi
Balita Berdasarkan TB/U.........................................
70
41. Hubungan Asupan Karbohidrat Balita dengan
Status Gizi Balita Berdasarkan TB/U.......................
71
42. Hubungan Pekerjaan Kepala Keluarga dengan
Status Gizi Balita Berdasarkan TB/U.......................
72
43. Hubungan Pendidikan Kepala Keluarga dengan
Status Gizi Balita Berdasarkan TB/U........................
73
44. Hubungan Pengetahuan Ibu dengan Status Gizi
Balita Berdasarkan TB/U.........................................
74
45. Hubungan Sosial Ekonomi dengan Status Gizi
Balita Berdasarkan TB/U.........................................
75
46. Hubungan Pantangan Makan Ibu Hamil dengan
Status Gizi Balita Berdasarkan TB/U........................
76
47. Hubungan Status Penyakit Infeksi dengan Status
Gizi Balita Berdasarkan TB/U...................................
77
48. Hubungan Konsumsi Vitamin A dengan Status Gizi
Balita Berdasarkan TB/U.........................................
78

ix
Nomor Halaman

49. Hubungan Asi Eksklusif dengan Status Gizi Balita


Berdasarkan TB/U...................................................
79
50. Hubungan Pelayanan Kesehatan dengan Status
Gizi Balita Berdasarkan TB/U...................................
80
51. Hubungan Sanitasi Air Bersih dengan Status Gizi
Balita Berdasarkan TB/U.........................................
81

x
DAFTAR BAGAN

Nomor Halaman

1. Kerangka Teori............................................................. 25
2. Kerangka Konsep ........................................................ 27

xi
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Halaman

1. Dokumentasi Pengukuran Panjang Badan................... 88


2. Dokumentasi Pengukuran Tinggi Badan...................... 88
3. Dokumentasi Pengukuran Lingkar Lengan................... 89
4. Dokumentasi Pengukuran Berat Badan........................ 90
5. Dokumentasi Wawancara............................................. 90

xii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Status gizi adalah keadaan yang diakibatkan oleh status
keseimbangan antara jumlah asupan (intake) zat gizi dan jumlah yang
dibutuhkan (requirement) oleh tubuh untuk berbagai fungsi biologis
(pertumbuhan fisik, perkembangan, aktivitas, pemeliharaan kesehatan,
dan lainnya) (Suyanto, 2009). Status gizi dapat pula diartikan sebagai
gambaran kondisi fisik seseorang sebagai refleksi dari keseimbangan
energi yang masuk dan yang dikeluarkan oleh tubuh (Marmi, 2013).
Status gizi khususnya status gizi anak balita merupakan salah
satu indikator kualitas sumber daya manusia yang menentukan tingkat
kesejahteraan masyarakat. Status gizi yang diharapkan pada balita
adalah status gizi baik. Namun terdapat masalah gizi yang
mempengaruhi status gizi baik pada balita tersebut. Masalah gizi
tersebut adalah masalah malnutrisi yaitu kejadian gizi yang salah, bisa
kekurangan gizi (Undernutrition) maupun kelebihan gizi (Over
nutrition). Kekurangan gizi bisa disebut gizi buruk dan kelebihan gizi
disebut obesitas (Irianto, 2014).
Masalah gizi merupakan akibat dari berbagai faktor yang saling
terkait. Terdapat dua faktor langsung yang mempengaruhi status gizi
individu, yaitu faktor makanan dan penyakit infeksi, keduanya saling
mempengaruhi. Faktor penyebab langsung pertama adalah konsumsi
makanan yang tidak memenuhi prinsip gizi seimbang, tidak memenuhi
jumlah dan komposisi zat gizi yang memenuhi syarat gizi seimbang
yaitu beragam, sesuai kebutuhan, bersih dan aman, misalnya bayi tidak
memperoleh ASI eksklusif. Faktor penyebab langsung kedua adalah
penyakit infeksi yang terkait dengan tingginya kejadian penyakit
menular dan buruknya kesehatan lingkungan, terutama diare dan
penyakit pernapasan akut (ISPA). Faktor ini banyak terkait mutu

1
pelayanan kesehatan dasar khususnya imunisasi, kualitas lingkungan
hidup dan perilaku hidup sehat (Kemenkes, 2012). Sedangkan, faktor
penyebab tidak langsung yang mempengaruhi status gizi individu
adalah karena faktor kemiskinan, pendidikan rendah, ketersediaan
pangan yang kurang, kesempatan pekerjaan yang tidak pasti serta
pelayanan kesehatan yang kurang memadai (Irianto, 2014).
Di Indonesia, berdasarkan Hasil Riset Kesehatan Dasar
(Riskesdas) menunjukkan prevalensi berat anak balita dibawah normal
dengan indikator BB/U adalah 18,4% (2007), 17,9% (2010) dan 19,6%
(2013), yang terdiri dari 5,7% gizi buruk dan 13,9% gizi kurang. Hal ini
menunjukkan bahwa terjadi peningkatan prevalensi berat anak balita
dibawah normal dari tahun sebelumnya.
Berdasarkan Laporan PSG Sumatera Selatan tahun 2016,
menunjukkan 19,2 % anak balita pendek, sedangkan di Kabupaten
Musi Rawas anak balita pendek sebesar 19,1%. Hasil PSG tahun 2017
Provinsi Sumatera Selatan menunjukkan 22,8% anak balita pendek,
sedangkan di Kabupaten Musi Rawas sebesar 25,9% anak balita
pendek.
Melihat dampak negatif yang diakibatkan oleh gizi kurang
terhadap derajat kesehatan anak balita, diantaranya mengakibatkan
terjadinya penyakit infeksi, terhambatnya pertumbuhan dan
perkembangan anak balita, kecacatan fisik, keterbelakangan mental,
hingga berujung pada kematian bila tidak ditangani lebih lanjut.
Ditambah lagi belum tersedianya data yang memberikan informasi
mengenai hubungan faktor-faktor penyebab terjadinya masalah
tersebut, maka diperlukan adanya penelitian tentang faktor-faktor yang
berhubungan dengan status gizi anak balita di wilayah kerja
Puskesmas L. Sidoharjo Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi
Rawas Provinsi Sumatera Selatan tahun 2019.

2
B. Rumusan Masalah
Oleh karena itu, peneliti tertarik untuk melakukan penelitian
terhadap faktor-faktor apakah yang berhubungan dengan status gizi
balita di wilayah Kerja Puskesmas L. Sidoharjo Kecamatan Tugu Mulyo
Kabupaten Musi Rawas Provinsi Sumatera Selatan tahun 2019.

C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Mengetahui faktor - faktor yang berhubungan dengan status
gizi anak balita di Wilayah Kerja Puskesmas L. Sidoharjo Kecamatan
Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas 2019.

2. Tujuan Khusus
Adapun tujuan khusus yang diharapkan dalam praktek belajar
lapangan perencanaan program gizi ini adalah sebagai berikut :
a. Diketahui distribusi frekuensi status gizi anak balita di Desa
Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas L.Sidoharjo Kecamatan
Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas tahun 2019.
b. Diketahui distribusi frekuensi asupan zat gizi (energi, protein,
lemak dan karbohidrat) anak balita di Desa Tambah Asri Wilayah
Kerja Puskesmas L.Sidoharjo Kecamatan Tugu Mulyo
Kabupaten Musi Rawas tahun 2019.
c. Diketahui distribusi frekuensi jenis pekerjaan orang tua anak
balita di Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas
L.Sidoharjo Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas
tahun 2019.
d. Diketahui distribusi frekuensi pendidikan orang tua anak balita di
Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas L.Sidoharjo
Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas tahun 2019.
e. Diketahui distribusi frekuensi pengetahuan gizi dan kesehatan
ibu di Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas L.Sidoharjo
Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas tahun 2019.

3
f. Diketahui distribusi frekuensi status sosial ekonomi keluarga
anak balita di Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas
L.Sidoharjo Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas
tahun 2019.
g. Diketahui distribusi frekuensi pantangan makan anak balita di
Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas L.Sidoharjo
kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas tahun 2019.
h. Diketahui distribusi frekuensi status penyakit infeksi anak balita
di Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas L.Sidoharjo
Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas tahun 2019.
i. Diketahui distribusi frekuensi konsumsi vitamin A anak balita di
Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas L.Sidoharjo
Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas tahun 2019.
j. Diketahui distribusi frekuensi pemberian ASI eksklusif anak balita
di Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas L.Sidoharjo
Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas tahun 2019.
k. Diketahui distribusi frekuensi pelayanan kesehatan anak balita di
Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas L.Sidoharjo
Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas tahun 2019.
l. Diketahui distribusi frekuensi sanitasi air bersih keluarga di Desa
Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas L.Sidoharjo Kecamatan
Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas tahun 2019.
m. Diketahui hubungan asupan zat gizi (energi, protein, lemak dan
karbohidrat) dengan status gizi anak balita di Desa Tambah Asri
Wilayah Kerja Puskesmas L.Sidoharjo Kecamatan Tugu Mulyo
Kabupaten Musi Rawas tahun 2019.
n. Diketahui hubungan jenis pekerjaan orang tua dengan status gizi
anak balita di Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas
L.Sidoharjo Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas
tahun 2019.

4
o. Diketahui hubungan pendidikan orang tua dengan status gizi
anak balita di Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas
L.Sidoharjo Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas
tahun 2019.
p. Diketahui hubungan pengetahuan gizi dan kesehatan ibu dengan
status gizi anak balita di Desa Tambah Asri Wilayah Kerja
Puskesmas L.Sidoharjo Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi
Rawas tahun 2019.
q. Diketahui hubungan status sosial ekonomi dengan status gizi
anak balita di Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas
L.Sidoharjo Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas
tahun 2019.
r. Diketahui hubunganstatus penyakit infeksi dengan status gizi
anak balita di Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas
L.Sidoharjo Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas
tahun 2019.
s. Diketahui hubungan konsumsi vitamin A dengan status gizianak
balita di Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas
L.Sidoharjo Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas
tahun 2019.
t. Diketahui hubungan pemberian ASI eksklusif dengan status gizi
anak balita di Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas
L.Sidoharjo Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas
tahun 2019.
u. Diketahui hubungan pelayanan kesehatan dengan status gizi
anak balita di Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas
L.Sidoharjo Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas
tahun 2019.
v. Diketahui hubungan sanitasi air bersih dengan status gizi anak
balita di Desa Tambah Asri Wilayah Kerja Puskesmas

5
L.Sidoharjo Kecamatan Tugu Mulyo Kabupaten Musi Rawas
tahun 2019.

D. Hipotesis Penelitian
1. Ada hubungan asupan zat gizi (energi, protein, lemak, dan
karbohidrat) anak balita dengan status gizi anak balita.
2. Ada hubungan jenis pekerjaan orang tua dengan status gizi anak
balita.
3. Ada hubungan pendidikan orang tua dengan status gizi anak balita.
4. Ada hubungan pengetahuan ibu tentang gizi dan kesehatan dengan
status gizi anak balita.
5. Ada hubungan status sosial ekonomi dengan status gizi anak balita.
6. Ada hubungan pantangan makan anak balita dengan status gizi anak
balita.
7. Ada hubungan status penyakit infeksi dengan status gizi anak balita.
8. Ada hubungan konsumsi vitamin A dengan status gizi anak balita.
9. Ada hubungan ASI eksklusif dengan status gizi anak balita.
10. Ada hubungan pelayanan kesehatan dengan status gizi anak balita.
11. Ada hubungan sanitasi air bersih dengan status gizi anak balita.

E. Manfaat Penelitian
1. Bagi Mahasiswa
Menambah pengetahuan dan pengalaman penelitian
dibidang Gizi Masyarakat, sekaligus sebagai media untuk
menerapkan ilmu yang telah didapatkan di bangku perkuliahan.

2. Bagi Akademi
Sebagai pengembangan mahasiswa dalam kegiatan
penelitian serta menambah wawasan pengetahuan penelitian dan
keterampilan, guna peningkatan mutu penelitian.

6
3. Bagi Masyarakat
Memberikan pengetahuan bagi orang tua yang mempunyai
balita khususnya bagi ibu dalam upaya memperbaiki, meningkatkan
status gizi dan meningkatkan peran serta masyarakat dalam
kegiatan pelayanan kesehatan.
4. Bagi Pemerintah Daerah
Sebagai bahan informasi dalam perencanaan penetapan
program gizi masyarakat di daerah yang diteliti.

7
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Telaah Pustaka

1. Status Gizi
Pengertian Status Gizi menurutIrianto (2006) dalam Krisna
Fitriyantonoadalah ekspresi dari keadaan keseimbangan dalam
bentuk variabel tertentu atau dapat dikatakan bahwa status gizi
merupakan indikator baik buruknya penyediaan makanan sehari-
hari. Status gizi yang baik diperlukan untuk mempertahankan derajat
kebugaran dan kesehatan,membantu pertumbuhan bagi anak, serta
menunjang prestasi olahraga. Sedangkan menurut Almatsier
(2009), status gizi adalah keadaan tubuh sebagai akibat konsumsi
makanan dan penggunaan zat-zat gizi, yang dibedakan antara
status gizi buruk, kurang, baik, dan lebih.
Dalam pengertian yang lain, Supariasa dkk (2012)
menjelaskan bahwa status gizi adalah ekspresi dari keadaan
keseimbangan dalam bentuk variabel tertentu atau perwujudan dari
nutriture dalam bentuk variabel tertentu. Berdasarkan beberapa
pendapat tentang status gizi di atas bahwa status gizi adalah status
kesehatan tubuh yang dihasilkan oleh keseimbangan antara
kebutuhan dan masukan nutrient, sebagai akibat konsumsi makanan
dan penggunaan zat-zat gizi yang dibedakan antara statusgizi ,
kurus, normal, risiko untuk gemuk, dan gemuk agar berfungsi secara
baik bagi organ tubuh.
Status gizi adalah keadaan tubuh sebagai akibat konsumsi
dan penggunaan zat-zat gizi. Penilaian status gizi dapat dilakukan
secara langsung dan tidak langsung. Penilaian status gizi secara
langsung dapat dibagi menjadi empat yaitu antropometri, klinis,
biokimia, dan biofisik. Sedangkan, penilaian status gizi secara tidak

8
langsung meliputi survei konsumsi makanan, statistik vital dan faktor
ekologi(Supariasa dkk, 2012).
Status gizi anak balita bisa diukur secara antropometri
dengan parameter berat badan, tinggi badan atau panjang badan
dibandingkan dengan usia anak balita sesuai dengan standar baku
WHO-2005.
a. Berat badan menurut umur (BB/U)
Indeks berat badan menurut umur merupakan penilaian
status gizi kurang dan gizi buruk (KEMENKES RI, 2011). Berat
badan menggambarkan jumlah dari protein, lemak, air dan
mineral pada tulang. Penentuan berat badan dilakukan dengan
cara menimbang. Alat yang digunakan sebaiknya memenuhi
beberapa persyaratan:
1) Mudah digunakan dan dibawa dari satu tempat ke tempat lain
2) Mudah diperoleh dan relatif murah harganya
3) Ketelitian penimbangan sebaiknya maksimum 0,1 kg
4) Skalanya mudah dibaca
5) Cukup aman cukup aman untuk menimbang anak balita
Alat yang dapat memenuhi persyaratan dan kemudian
dipilih dan dianjurkan untuk penimbangan anak balita adalah
dacin.Dacin yang digunakan sebaiknya minimum 20 kg dan
maksimum 25 kg. Dapat juga digunakan dacin berkapasitas 50
kg, tetapi hasilnya agak kasar karena angka ketelitiannya 0,25
kg (Supariasa dkk, 2012).
Standar deviasi unit disebut juga Z-score. WHO
menyarankan menggunakan cara ini untuk meneliti dan
memantau pertumbuhan. Waterlow juga merekomendasikan
penggunaaan SD untuk menyatakan hasil pengukuran
pertumbuhan atau growth monitoring. Rumus perhitungan Z-
score adalah :

9
𝑍 − 𝑠𝑐𝑜𝑟𝑒
𝑛𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑖𝑛𝑑𝑖𝑣𝑖𝑑𝑢 𝑠𝑢𝑏𝑦𝑒𝑘 − 𝑛𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑚𝑒𝑑𝑖𝑎𝑛 𝑏𝑎𝑘𝑢 𝑟𝑢𝑗𝑢𝑘𝑎𝑛
=
𝑛𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑠𝑖𝑚𝑝𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑏𝑎𝑘𝑢 𝑟𝑢𝑗𝑢𝑘𝑎𝑛

Berikut ini adalah kategori dan ambang batas status gizi anak
balita berdasarkan Indeks BB/U:
Tabel 1
Klasifikasi Status Gizi Berdasarkan Indeks BB/U
Kategori
Indeks Ambang Batas (Z-Score)
Status Gizi
Gizi Lebih >2 SD
-2 SD sampai dengan 2
Berat Badan menurut Gizi Baik
SD
Umur (BB/U) Anak
-3 SD sampai dengan < - 2
Umur 0-60 Bulan Gizi Kurang
SD
Gizi Buruk < -3 SD

Sumber : Kemenkes RI, 2011

b. Panjang Badan menurut Umur (PB/U) atau Tinggi Badan


menurut Umur (TB/U)
Indeks PB/U atau TB/U merupakan penilaian pendek
dan sangat pendek.Ukuran panjang badan (PB) digunakan
untuk anak umur 0-24 bulan yang di ukur telentang. Bila anak
umur 0-24 bulan di ukur berdiri, maka hasil pengukurannya
koreksi dengan menambahkan 0,7 cm. Sedangkan ukuran
tinggi badan (TB) digunakan untuk anak umur di atas 24 bulan
yang di ukur berdiri. Bila anak umur diatas 24 bulan di ukur
telentang, maka hasil pengukurannya dikoreksi dengan
mengurangkan 0,7 cm (Kemenkes RI, 2011).

10
Tinggi badan merupakan parameter bagi keadaan
yang telah lalu dan keadaan sekarang, jika umur diketahui
dengan tepat. Pengukuran tinggi badan untuk anak balita
yang sudah bisa berdiri dilakukan dengan alat pengukur tinggi
microtoise yang mempunyai ketelitian 0,1 cm (Supariasa dkk,
2012).
Standar deviasi unit disebut juga Z-score. WHO
menyarankan menggunakan cara ini untuk meneliti dan
memantau pertumbuhan. Waterlow juga merekomendasikan
penggunaaan SD untuk menyatakan hasil pengukuran
pertumbuhan atau growth monitoring.Rumus perhitungan Z-
score adalah :
𝑛𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑖𝑛𝑑𝑖𝑣𝑖𝑑𝑢 𝑠𝑢𝑏𝑦𝑒𝑘 − 𝑛𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑚𝑒𝑑𝑖𝑎𝑛 𝑏𝑎𝑘𝑢 𝑟𝑢𝑗𝑢𝑘𝑎𝑛
𝑍 − 𝑠𝑐𝑜𝑟𝑒 =
𝑛𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑠𝑖𝑚𝑝𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑏𝑎𝑘𝑢 𝑟𝑢𝑗𝑢𝑘𝑎𝑛

Berikut ini adalah kategori dan ambang batas status


gizi anak balita berdasarkan Indeks PB/U atau TB/U :
Tabel 2
Klasifikasi Status Gizi Berdasarkan Indeks TB/U
Kategori
Indeks Ambang Batas (Z-Score)
Status Gizi
Sangat
<-3 SD
Panjang Badan Pendek
menurut Umur (PB/U) -3 SD sampai dengan <-2
Pendek
atau Tinggi Badan SD
menurut Umur (TB/U) -2 SD sampai dengan 2
Normal
Anak Umur 0-60 Bulan SD
Tinggi >2 SD

Sumber : Kemenkes RI, 2011

11
c. Berat Badan menurut Panjang Badan (BB/PB) atau Berat
badan menurut Tinggi Badan (BB/TB)
Indeks BB/PB atau BB/TB merupakan penilaian status
gizi kurus dan sangat kurus. Standar deviasi unit disebut juga
Z-score. WHO menyarankan menggunakan cara ini untuk
meneliti dan memantau pertumbuhan. Waterlow juga
merekomendasikan penggunaaan SD untuk menyatakan
hasil pengukuran pertumbuhan atau growth monitoring.
Rumus perhitungan Z-score adalah :
𝑛𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑖𝑛𝑑𝑖𝑣𝑖𝑑𝑢 𝑠𝑢𝑏𝑦𝑒𝑘 − 𝑛𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑚𝑒𝑑𝑖𝑎𝑛 𝑏𝑎𝑘𝑢 𝑟𝑢𝑗𝑢𝑘𝑎𝑛
𝑍 − 𝑠𝑐𝑜𝑟𝑒 =
𝑛𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑠𝑖𝑚𝑝𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑏𝑎𝑘𝑢 𝑟𝑢𝑗𝑢𝑘𝑎𝑛

Berikut ini adalah kategori dan ambang batas status gizi anak
balita berdasarkan IndeksBB/PB atau BB/TB :

Tabel 3
Klasifikasi Status Gizi Berdasarkan Indeks BB/PB

Kategori Status
Ambang Batas (Z-Score)
Indeks Gizi
Berat Badan menurut Sangat Kurus <-3 SD
Panjang Badan -3 SD sampai dengan <-2
(BB/PB) atau Berat Kurus
SD
Badan menurut -2 SD sampai dengan 2
Tinggi Badan (BB/TB) Normal
SD
Anak Umur 0-60
Gemuk >2 SD
Bulan

Sumber : Kemenkes RI, 2011

d. Indeks Massa Tubuh menurut Umur (IMT/U)


IMT/U merupakan penilaian status gizi kurus, normal,
gemuk. Standar deviasi unit disebut juga Z-score. WHO
menyarankan menggunakan cara ini untuk meneliti dan

12
memantau pertumbuhan. Waterlow juga merekomendasikan
penggunaaan SD untuk menyatakan hasil pengukuran
pertumbuhan atau growth monitoring. Rumus perhitungan Z-
score adalah :

𝑛𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑖𝑛𝑑𝑖𝑣𝑖𝑑𝑢 𝑠𝑢𝑏𝑦𝑒𝑘 − 𝑛𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑚𝑒𝑑𝑖𝑎𝑛 𝑏𝑎𝑘𝑢 𝑟𝑢𝑗𝑢𝑘𝑎𝑛


𝑍 − 𝑠𝑐𝑜𝑟𝑒 =
𝑛𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑠𝑖𝑚𝑝𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑏𝑎𝑘𝑢 𝑟𝑢𝑗𝑢𝑘𝑎𝑛

Berikut ini adalah kategori dan ambang batas status gizi anak
balita berdasarkan Indeks IMT/U :
Tabel 4
Klasifikasi Status Gizi Berdasarkan Indeks IMT/U

Kategori Status
Indeks Ambang Batas (Z-Score)
Gizi
Sangat Kurus <-3 SD
-3 SD sampai dengan <-2
Indeks Massa Kurus
SD
Tubuh menurut
-2 SD sampai dengan 2
Umur (IMT/U) Normal
SD
Gemuk >2 SD

Sumber : Kemenkes RI, 2011

2. Asupan Zat Gizi Balita


Asupan zat gizi merupakan salah satu penyebab langsung
yang dapat mempengaruhi status gizi balita . Asupan zat gizi dapat
diperoleh dari beberapa zat gizi, diantaranya yaitu zat gizi makro
seperti energi karbohidrat protein dan lemak. Zat gizi makro
merupakan zat gizi yang dibutuhkan dalam jumlah besar oleh tubuh
dan sebagian besar berperan dalam penyediaan energi. Tingkat
konsumsi zat gizi makro dapat mempengaruhi terhadap status gizi

13
balita. Hal tersebut didukung oleh penelitian sebelumnya bahwa
terdapat hubungan antara tingkat konsumsi energi dan protein
dengan status gizi balita. Balita dengan tingkat konsumsi energi dan
protein yang mencukupi dan memenuhi kebutuhan tubuh akan
berbanding lurus dengan status gizi baik (Roshmita S, 2017).
a. Energi
Asupan energi diperoleh dari bahan makanan yang
mengandung karbohidrat, lemak dan protein . Energi dalam
tubuh manusia dapat timbul karena adanya pembakaran
karbohidrat, protein, dan lemak sehingga manusia
membutuhkan zat-zat makanan yang cukup untuk memenuhi
kecukupan energinya (Ayu Diah, 2012).
Berdasarkan teori WNPG (2004) menyatakan bahwa kategori
asupan energi kurang jika < 80% AKG, kategori asupan
energi baik jika > 80 % AKG .
b. Protein
Protein merupakan zat gizi penghasil energi yang tidak
berperan sebagai sumber energi, tetapi berfungsi untuk
mengganti jaringan dan sel tubuh yang rusak21. Protein
merupakan suatu zat makanan yang sangat penting bagi
tubuh karena berfungsi sebagai bahan bakar dalam tubuh, zat
pembangun dan pengatur (Ayu Diah, 2012).
Berdasarkan teori WNPG (2004) menyatakan bahwa kategori
asupan protein kurang jika < 80% AKG, kategori asupan
protein baik jika > 80 % AKG .
c. Lemak
Lemak berfungsi untuk memberikan tenaga kepada tubuh.
Satu gram lemak dapat dibakar untuk menghasilkan sembilan
kalori yang diperlukan tubuh (Almatsier, 2011).

14
Berdasarkan teori WNPG (2004) menyatakan bahwa kategori
asupan lemak kurang jika < 80% AKG, kategori asupan lemak
baik jika > 80 % AKG .
d. Karbohidrat
Karbohidrat dikenal sebagai zat gizi makro sumber “bahan
bakar” (energi) utama bagi tubuh (Kurniasih, 2010).
Karbohidrat merupakan salah satu zat gizi yang menjadi
penyumbang terbesar dari total asupan energi (Gharib dan
Rasheed, 2011).
Berdasarkan teori WNPG (2004) menyatakan bahwa kategori
asupan karbohidrat kurang jika < 80% AKG, kategori asupan
karbohidrat baik jika > 80 % AKG.
Pada umumnya masyarakat pedesaan belum begitu mengerti
dan memperhatikan variasi dalam makanan sehari–hari, padahal
hasil pertanian mereka mencukupi untuk memvariasikan makanan
yang akan dikonsumsi. Jadi untuk mencapai asupan zat gizi yang
seimbang tidak mungkin dipenuhi hanya oleh satu jenis makanan.
Bagi bayi dan anak, penggunaan energi diluar BMR, selain untuk
pertumbuhan diperlukan pula untuk bermain, makan dan
sebagainya. Untuk semua itu, diperlukan energi sehari-hari yang
dinyatakan dalam AKG (Angka Kecukupan zat Gizi), sebagai berikut:
Tabel 5
Angka Kecukupan Zat Gizi Dianjurkan
Pada Balita Di Indonesia

Umur BB TB Energi Protein Lemak Karbohidrat


(bulan) (kg) (cm) (kkal) (g) (g) (g)
0–6 6 61 550 12 34 58
07 – 11 9 71 725 18 36 82
12 – 36 13,0 91 1125 26 44 155
37 – 72 19,0 112 1600 35 62 220
Sumber : Kemenkes, 2013. Peraturan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia Nomor 75 Tahun 2013

15
Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa bayi 0 – 6 bulan
dengan BB 6 kg, memerlukan energi sebesar 550 kkal dan bayi yang
berumur 7 – 11 bulan dengan BB 9 kg, memerlukan energi sebesar
725 kkal, anak yang berumur 12 – 36 bulan dengan BB 13 kg,
memerlukan energi sebesar 1125 kkal, anak yang berumur 32 – 72
bulan dengan BB 19 kg, memerlukan energi sebesar 1600 kkal.
Metode pengukuran konsumsi makanan untuk individu antara lain
Metode Recall 24 jam, Metode Estimasi Food Record, Metode
penimbangan makanan (Food Weighing), Metode Dietary History,
dan Metode Frekuensi Makanan (Food Frequency).
1) Metode Recall 24 jam
Karbohidrat dikenal sebagai zat gizi makro sumber
“bahan bakar” (energi) utama bagi tubuh (Kurniasih, 2010).
Karbohidrat merupakan salah satu zat gizi yang menjadi
penyumbang terbesar dari total asupan energi (Gharib dan
Rasheed, 2011).
Untuk klasifikasi dari tingkat konsumsi Individu dapat
dilakukan dengan cara wawancara dengan menanyakan
semua bahan makanan baik makanan maupun minuman
yang dikonsumsi oleh balita di rumah maupun diluar rumah
termasuk jajanan selama 1x 24 jam yang lalu dilakukan
selama 3 hari melalui wawancara dengan menggunakana
metode food recall , dianalisa dengan DKBM lalu
dibandingkan dengan DKBM lalu dibandingkan dengan %
AKG 2013. Dikategorikan menjadi 2 kategori yaitu baik dan
kurang. Dikatakan baik bila Konsumsi lebih dari sama dengan
80 % AKG dan dikatakan kurang bila konsumsi kurang dari
80% AKG.

2) Metode Frekuensi Makanan (Food Frequency)

16
Metode frekuensi makanan adalah untuk memperoleh
data tentang frekuensi konsumsi sejumlah bahan makanan
atau makanan jadi selama periode tertentu seperti hari,
minggu, bulan atau tahun. Selain itu dengan metode frekuensi
makanan dapat memperoleh gambaran pola konsumsi bahan
makanan secara kualitatif, tapi karena periode
pengamatannya lebih lama dan dapat membedakan individu
berdasarkan ranking tingkat konsumsi zat gizi, maka cara ini
paling sering digunakan dapat penelitian epidemiologi gizi
(Supariasa dkk, 2012).

3. Jenis Pekerjaan Orangtua


Pekerjaan seseorang juga mempengaruhi pola
konsumsinya.Pemasar berusaha mengidentifikasi kelompok profesi
yang memiliki minat di atas rata-rata atas produk dan jasa mereka
(Sari, 2010).
Pekerjaan adalah aktivitas yang dilakukan sehari-hari, jenis
pekerjaan yang dilakukan dapat dikategorikan adalah tidak bekerja,
wiraswata, pegawai negeri, dan pegawai swasta dalam semua
bidang pekerjaan pada umumnya diperlukan adanya hubungan
sosial yang baik dengan baik. Pekerjaan dimiliki peranan penting
dalam menentukan kwalitas manusia, pekerjaan membatasi
kesenjangan antara informasi kesehatan dan praktek yang
memotifasi seseorang untuk memperoleh informasi dan berbuat
sesuatu untuk menghindari masalah kesehatan (Notoatmojo, 2007).
Pekerjaan utama sehari-hari orang tua dalam menunjang
penghasilan keluarga, didapat melalui wawancara langsung dengan
menggunakan kuesioner. Status pekerjaan orang tua didapat
dengan cara wawancara langsung dengan menggunakan kuesioner.
Menurt Notoatmodjo, 2012 kategori status pekerjaan dibagi menjadi
4 kategori, yaitu pegawai pemerintah, wiraswasta, petani, dan buruh.

17
4. Pendidikan Kepala Keluarga
Menurut Berg (1987), latar belakang pendidikan seseorang
merupakan salah satu unsur penting yang dapat mempengaruhi
keadaan gizinya karena dengan tingkat pendidikan yang lebih tinggi
diharapkan pengetahuan atau informasi tentang gizi yang dimiliki
menjadi lebih baik. Sering masalah gizi timbul karena ketidaktahuan
atau kurang informasi tentang gizi yang memadai.
Menurut Apriadji (1986), seseorang dengan pendidikan
rendah, belum tentu kurang mampu menyusun makanan yang
memenuhi persyaratan gizi dibanding dengan orangg lain yang
pendidikannya lebih tinggi. Karena sekalipun berpendidikan rendah,
kalau orang tersebut rajin mendengarkan atau melihat informasi
mengenai gizi, bukan mustahil pengertian gizinya akan lebih baik
(Suhendri, 2009).
Hasil Penelitian Kartono (1993), menunjukkan bahwa
pendidikan ayah dan pendidikan ibu terlihat berpengaruh terhadap
keadaan gizi anak, semakin tinggi tingkat pendidikan ayah maupun
ibu cenderung mempunyai anak dengan kedaan gizi baik.
Selanjutnya Jus’at (1992), menyatakan bahwa tingkat pendidikan ibu
sangat berperan pada pola asuh anak, alokasi masukan sumber
daya gizi serta informasi lainnya dan sekaligus menggambarkan
tingkat ekonomi keluarga.
Pendidikan orang tua berdasarkan penelitian Zulkarnain
(2012), dapat diukur dengan cara memberikan pertanyaan pada
responden menggunakan alat ukur kuesioner. Hasil ukur
dikategorikan berdasarkan kategori, yaitu SD (Tamat / Tidak
tamatSD), SMP (Tamat SMP), SMA (Tamat SMA), PT (Tamat PT).

5. Pengetahuan Ibu tentang Gizi dan Kesehatan

18
Untuk meningkatkan gizi keluarga, perlu dukungan seluruh
anggota keluarga. Namun demikian, di dalam masyarakat
penanganan makanan masih didominasi oleh ibu. Oleh karena itu ibu
dituntut untuk memahami seluk beluk makanan yang berkaitan
dengan gizi (Lisdiana,1998).
Suatu hal yang menyakinkan tentang pentingnya pengetahuan gizi
didasarkan pada 3 kenyataan :
1) Status gizi yang cukup adalah penting bagi kesehatan dan
kesejahteraan.
2) Setiap orang hanya akan cukup gizi jika makanan yang dimakan
mampu menyediakan zat gizi yang diperlukan untuk pertumbuhan
tubuh yang optimal, pemeliharaan dan energi.
3) Ilmu gizi memberikan fakta-fakta yang perlu sehingga penduduk
dapat belajar menggunakan pangan dengan baik bagi kesejahteraan
(Suhardjo, 1986).
Pemilihan pengolahan dan penyajian makanan dipengaruhi
oleh pengetahuan gizi. Semakin tinggi pengetahuan gizi semakin
diperhitungkan jumlah dan jenis makanan yang dipilih untuk
dikonsumsinya. Ibu yang tidak cukup pengetahuan gizi akan memilih
makanan yang paling menarik panca indra dan tidak mengadakan
pemilihan berdasarkan penilaian gizi makanan. Sebaliknya ibu yang
memiliki pengetahuan gizi lebih banyak menggunakan pertimbangan
rasional dan pengetahuan gizinya tentang nilai gizi makanan
tersebut (Sediaoetama, 1991).
Hasil penelitian Hartati (2013), menunjukkan bahwa ada
hubungan antara pengetahuan ibu dengan status gizi balita.
Pengetahuan ibu dapat diukur dengan memberikan pertanyaan
tentang kesehatan dan gizi atau wawancara, dengan alat ukur
kuesioner, yang dikategorikan menjadi baik dan kurang. Kategori
dikatakan baik, jika responden mampu menjawab dengan benar ≥ 7

19
atau ≥ 50% pertanyaan, dan dikatakan kurang, jika responden
menjawab dengan benar kurang dari <7 atau 50% dari pertanyaan.

6. Status Sosial Ekonomi

Faktor yang berperan dalam menentukan status kesehatan


seseorang adalah tingkat sosial ekonomi, dalam hal ini adalah daya
beli keluarga. Kemampuan keluarga untuk membeli bahan makanan
antara lain tergantung pada besar kecilnya pendapatan keluarga,
harga bahan makanan itu sendiri, serta tingkat pengelolaan sumber
daya lahan dan pekarangan. Keluarga dengan pendapatan terbatas
kemungkinan besar akan kurang dapat memenuhi kebutuhan
makanannya terutama untuk memenuhi kebutuhan zat gizi dalam
tubunhnya. Tingkat pendapatan dapat mementukan pola makan.
Orang dengan tigkat ekonomi rendah biasanya akan membelanjakan
sebagian pendapatan untuk makanan, sedangkan orang dengan
tingkat ekonomi tinggi akan berkurang belanja untuk makanan
(Suhendri, 2009).
Distribusi pendapatan adalah pengukuran untuk mengukur
kemiskinan relatif. Distribusi pendapatan biasanya diperoleh dengan
menggabungkan seluruh individu dengan menggunakan skala
pendapatan seseorang kemudian dibagi dengan jumlah penduduk
kedalam kelompok berbeda yang berdasarkan pengukuran atau
jumlah pendapatan yang mereka terima (Soetjiningsih, 2004).
Berdasarkan penelitian Hartati (2013) menunjukkan ada
hubungan antara sosial ekonomi terhadap status gizi balita. Sosial
ekomoni dapat diukur dengan menghitung jumlah rupiah pangan dan
non pangan/ kapita/ tahun dengan nilai konsumsi beras dengan
menggunakan alat ukur kuesioner. Hasil ukur untuk menentukan
status sosial ekonomi dapat dikategorikan menjadi miskin dan tidak
miskin. Dikatakan miskin bila konsumsi beras <320 kg/ kapita/ tahun

20
dan dikatakan tidak miskin, bila konsumsi beras ≥ 320 kg/ kapita/
tahun.

7. Pantangan Makan pada Anak Balita


Pantang makanan adalah bahan makanan atau masakan
yang tidak boleh dimakan oleh para individu dalam masyarakat
karena alasan yang bersifat budaya (Marsetya & Kartasapoetra,
2002).
Berbagai kebiasaan yang bertalian dengan pantang makan
makanan tertentu masih sering dijumpai terutama di daerah
pedesaan. Larangan terhadap anak untuk makan telur, ikan, ataupun
daging hanya berdasarkan kebiasaan yang tidak ada datanya dan
hanya diwarisi secara dogmatis turun temurun, padahal anak itu
sendiri sangat memerlukan bahan makanan seperti itu guna
keperluan pertumbuhan tubuhnya. Kadang-kadang kepercayaan
orang akan sesuatu makanan anak kecil membuat anak sulit
mendapat cukup protein. Beberapa orang tua beranggap ikan, telur,
ayam, dan jenis makanan protein lainnya memberi pengaruh buruk
untuk anak kecil. Anak yang terkena diare malah dipuasakan (tidak
diberi makanan). Cara pengobatan seperti ini akan memperburuk
gizi anak. ( Dr. Harsono, 1999).
Berbagai pantangan makanan bagi ibu hamil dan anak yang
berdasarkan faktor-faktor sosial budaya dan lingkungan di dalam
masyarakat, disadari atau tidak, faktor-faktor kepercayaan dan
pengetahuan budaya seringkali membawa dampak baik positif
maupun negatif terhadap kesehatan ibu dan anak. Pola makan,
misalnya, fakta dasarnya merupakan salah satu selera manusia
dimana peran kebudayaan cukup besar. Hal ini terlihat bahwa setiap
daerah mempunyai pola makan tertentu, termasuk pola makan ibu
hamil dan anak yang disertai dengan kepercayaan akan pantangan,

21
tabu, dan anjuran terhadap beberapa makanan tertentu (Anonim,
2009).

8. Status Penyakit Infeksi


Penyakit infeksi merupakan salah satu masalah dalam bidang
kesehatan yang dari waktu ke waktu terus berkembang. Infeksi
merupakan penyakit yang dapat ditularkan dari satu orang ke orang
lain atau dari hewan ke manusia (Putri, 2010). Penyakit infeksi dapat
disebabkan oleh mikroorganisme patogen, seperti bakteri, virus,
parasit atau jamur (WHO, 2014). Penyebab timbulnya penyakit
infeksi di Indonesia yang dipengaruhi oleh iklim juga didukung oleh
beberapa faktor lain, misalnya kesadaran masyarakat akan
kebersihan yang kurang, jumlah penduduk yang padat, kurangnya
pengetahuan dan implementasi dari sebagian besar masyarakat
mengenai dasar infeksi, prosedur yang tidak aman (penggunaan
antibiotik yang dipergunakan tidak tepat), serta kurangnya pedoman
dan juga kebijakan dari pemerintah mengenai pengunaan antibiotik
(Nursidika et al, 2014)
Penyakit infeksi merupakan penyebab paling utama tingginya
angka kesakitan (mordibity) dan angka kematian (mortality) terutama
pada negaranegara berkembang seperti halnya Indonesia. Penyakit
infeksi merupakan suatu penyakit yang disebabkan karena adanya
mikroba patogen (Darmadi, 2008). Salah satu penyebab penyakit
infeksi adalah bakteri (Radji, 2011).

9. Konsumsi Vitamin A
Vitamin A adalah suatu zat gizi yang sangat penting bagi
manusia, karena zat gizi ini tidak dibuat oleh tubuh, jadi harus
dipenuhi dari luar tubuh berupa makanan yang dikonsumsi (Hassan,
2002). Vitamin A dapat melindungi tubuh dari infeksi organisme
asing, seperti bakteri patogen. Mekanisme pertahanan ini termasuk

22
ke dalam sistem imun eksternal, karena sistem imun ini berasal dari
luar tubuh. Vitamin ini akan meningkatkan aktivitas kerja dari sel
darah putih dan antibodi di dalam tubuh sehingga tubuh menjadi
lebih resisten terhadap senyawa toksin maupun terhadap serangan
mikroorganisme parasit, seperti bakteri patogen dan virus
(Rutherford 2007).
Pada negara-negara berkembang kasus kekurangan vitamin
A memberikan kontribusi besar terhadap kematian bayi dan
mordibitas sehingga hal ini menjadi permsalahan utama gizi di
negara tersebut (Helen et al, 2012).
Menurut Kementerian Kesehatan, 2016 setiap tahun bulan
Februari dan Agustus disebut sebagai bulan pemberian kapsul
vitamin A, karena pada kedua bulan ini dilakukan pembagian
suplementasi vitamin A pada anak dengan kelompok umur 6 sampai
59 bulan di seluruh Indonesia. Upaya ini dilakukan untuk memenuhi
kecukupan asupan vitamin A pada balita.Saat ini, cakupan
pemberian vitamin A secara nasional belum mencapai 80%.
Terdapat dua jenis kapsul vitamin A, yakni kapsul biru (dosis 100.000
IU) untuk bayi umur 6-11 bulan dan kapsul merah (dosis 200.000 IU)
untuk anak umur 12-59 bulan, sedangkan kapsul merah juga
diberikan kepada ibu yang dalam masa nifas. Pemerintah
menyediakan kapsul vitamin A tersebut agar masyarakat dapat
memanfaatkannya tanpa dipungut biaya.
Kurang vitamin A erat kaitannya dengan penyakit infeksi.
Hadirnya penyakit infeksi dalam tubuh anak akan membawa
pengaruh terhadap keadaan gizi anak. Sebagai reaksi pertama
akibat adanya infeksi adalah menurunnya nafsu makan sehingga
anak menolak makanan yang diberikan. Penolakan terhadap
makanan berarti berkurangnya pemasukan zat gizi kedalam tubuh
anak (Depkes RI, 1985).

23
10. ASI Ekslusif
ASI adalah suatu emulsi lemak dalam larutan protein, laktose
dan garam-garam organik yang dieksresi oleh dua belah kelenjar
payudara ibu (Soetiningsih, 1995). ASI ekslusif menurut WHO (1990)
adalah pemberian ASI saja tanpa cairan atau makanan padat lainnya
kecuali vitamin, mineral, atau obat dalam betuk tetes atau sirup
selama 6 bulan kehidupannya.
ASI merupakan makanan ideal terutama pada bulan-bulan
pertama sebab memenuhi syarat seperti mengandung cukup energi
dan semua zat gizi esensial untuk membangun dan menyediakan
energi dan semua zat gizi yang diperlukan. ASI memiliki berbagai zat
anti infeksi, mengurangi kejadian eksim ektopik dan proses
menyusui menguntungkan ibu karena dapat lactational infertility. ASI
yang mengandung semua zat gizi untuk membangun dan
penyediaan energi dalam susunan yang diperlukan. ASI tidak
memberatkan fungsi traktus digestivus dan ginjal yang belum
berfungsi baik pada bayi baru lahir, serat menghasilkan
pertumbuhan fisik yang optimum (Pudjiadi, 1990).
Dengan kondisi bayi yang secara alamiah masih rentan
terhadap infeksi, maka ASI dapat melindungi bayi dari berbagai
infeksi hingga dapat menurunkan angka kesakitan dan angka
kematian, terutama dari golongan sosial-ekonomi rendah yang hidup
dalam lingkungan yang kurang bersih (Pudjiadi, 1990).

11. Pelayanan Kesahatan


Pelayanan kesehatan (health care service) merupakan hak
setiap orang yang dijamin dalam Undang-undang Dasar 1945 untuk
melakukan upaya peningkatkan derajat kesehatan baik
perseorangan, maupun kelompok atau masyarakat secara
keseluruhan. Defenisi Pelayanan kesehatan menurut Departemen
Kesehatan Republik Indonesia Tahun 2009 (Depkes RI) yang

24
tertuang dalam Undang-undang Kesehatan tentang kesehatan ialah
setiap upaya yang diselenggarakan sendiri atau secara bersama-
sama dalam suatu organisasi untuk memelihara dan meningkatkan
kesehatan, mencegah dan menyembuhkan penyakit serta
memulihkan kesehatan, perorangan, keluarga, kelompok ataupun
masyarakat. Berdasarkan Pasal 52 ayat (1) UU Kesehatan,
pelayanan kesehatan secara umum terdiri dari dua bentuk
pelayanan kesehatan yaitu:
1) Pelayanan kesehatan perseorangan (medical service) Pelayanan
kesehatan ini banyak diselenggarakan oleh perorangan secara
mandiri (self care), dan keluarga (family care) atau kelompok
anggota masyarakat yang bertujuan untuk menyembuhkan penyakit
dan memulihkankesehatan perseorangan dan keluarga. Upaya
pelayanan perseorangan tersebut dilaksanakan pada institusi
pelayanan kesehatan yang disebut rumah sakit, klinik bersalin,
praktik mandiri.
2) Pelayanan kesehatan masyarakat (public health service) Pelayanan
kesehatan masyarakat diselenggarakan oleh kelompok dan
masyarakat yang bertujuan untuk memelihara dan meningkatkan
kesehatan yang mengacu pada tindakan promotif dan preventif.
Upaya pelayanan masyarakat tersebut dilaksanakan pada pusat-
pusat kesehatan masyarakat tertentu seperti puskesmas.
Kunjungan ibu ke posyandu, puskesmas/poliklinik, dan
pelayanan kesehatan lainnya dikatakan baik jika ibu hadir dalam
mengunjungi sebanyak ≥ 4 kali kunjungan dalam 6 bulan, sedangkan
dikatakan kurang baik jika ibu hadir dalam mengunjungi sebanyak <
4 kali kunjungan dalam 6 bulan (Dapertemen Kesehatan RI, 2008).

12. Sanitasi Air Bersih


Ketersidaan air bersih, sanitasi dan higiene memberi dampak
pada penyakit infeksi khususnya penyakit diare. Ketersediaan air

25
bersih merupakan upaya pencegahan yang berkaitan dengan status
gizi. Ketersediaan sumber air bersih yang digunakan untuk
keperluan sehari-hari seperti masak, minum dan mencuci bahan
makanan serta alat masak sangat berhubungan dengan kejadian
KEP khususnya pada anak balita dan di katakan baik jika air berasal
dari sumur gali/bor,PDAM. Sedangkan dikatakan tidak baik jika air
berasal dari sungai, air hujan dan air irigasi (WHO, 2002).
Sarana air minum yang memenuhi syarat kesehatan akan
memberi jaminan kepada individu untuk terhindar dari resiko terkena
penyakit diare (Jellieffe dan Jellieffe, 1989).
Kualitas air minum rupanya punya andil atas status gizi anak.
Studi menyimpulkan bahwa peningkatan kualitas air minum dapat
meningkatkan status gizi. Ketersediaan air yang berkualitas ini
penting untuk diperhatikan. Air bersih tidak hanya mencegah dari
penyakit infeksi tetapi juga menjaga status gizi anak agar tetap baik.
Seperti diketahui infeksi merupakan salah satu faktor penentu status
gizi anak. Bila status gizi kurang , kekurusan, kependekan akan
berlanjut terhadap produktifitas dan kualitas seseorang ketika dia
dewasa (Kencana, 2013).

26
27
B. Kerangka Teori
Kerangka teori yang digunakan sebagai acuan pada penelitian ini
merupakan modifikasi dari kerangka teori Unicef tahun 1990 dalam
Supariasa 2001 dapat di lihat pada gambar dibawah ini :

Sumber : Unicef 1990 dalam Supariasa, 2001.

Bagan 1. Kerangka Teori

28
C. Kerangka Konsep
Kerangka konsep dibawah ini merupakan hasil dari kerangka teori
yang dikemukakan, maka dibuat kerangka konsep penelitian seperti yang
tertera dibawah ini :

Asupan Zat Gizi :


1. Energi
2. Protein
3. Lemak
4. Karbohidrat

Jenis Pekerjaan Orangtua

Pendidikan Kepala keluarga

Pengetahuan Ibu tentang


Gizi dan Kesehatan

Status Sosial Ekonomi Status Gizi

Pantangan Makan Balita

Status penyakit infeksi

Konsumsi Vitamin A

ASI ekslusif

Pelayanan Kesahatan
Sanitasi Air Bersih
Sanitasi Air Bersih
29
D. Definisi Operasional
1. Status Gizi Balita
Keadaan fisik anak balita usia 6 - 52 bulan yang diukur secara
antropometri dengan parameter berat badan, tinggi badan atau
panjang badan dan IMT dibandingkan dengan usia anak balita
sesuai dengan standar baku WHO-2005.
a. Indeks BB/U
Cara Ukur : Antropometri dengan BB/U
Alat ukur : timbangan injak digital dengan ketelitian 0,1
kg.
Hasil ukur :
1. Gizi Lebih, jika > 2 SD
2. Gizi Baik, jika -2 SD sampai dengan 2 SD
3. Gizi Kurang, jika -3 SD sampai dengan < -
2SD
4. Gizi Buruk, jika < -3 SD
(Kemenkes, 2011)
Skala ukur : Ordinal
b. Indeks TB/U atau PB/U
Cara ukur : Antropometri dengan indeks TB/U atau PB/U
Alat ukur : Microtoise dengan kapasitas 2 m dengan
ketelitian 0,1
cm dan Infantometer dengan kapasitas 110
cm
Hasil ukur : 1. Tinggi, jika > 2 SD
2. Normal, jika -2 SD sampai dengan 2 SD
3. Pendek, jika -3 SD sampai dengan < -2 SD
4. Sangat Pendek, jika < -3 SD
(Kemenkes, 2011)
Skala ukur : Ordinal

30
c. Indeks BB/TB
Cara Ukur : Antropometri dengan indeks BB/TB atau
BB/PB
Alat ukur : Microtoise dengan kapasitas 2 m dengan
ketelitian 0,1 cm, Infantometer dengan
kapasitas 110 cm, dantimbangan digital
dengan ketelitian 0,1 kg
Hasil ukur : 1. Gemuk, jika > 2 SD
2. Normal, jika -2 SD sampai dengan 2 SD
3. Kurus, jika -3 SD sampai dengan < -2 SD
4. Sangat Kurus, jika < -3 SD
(Kemenkes, 2011)
Skala ukur : Ordinal
d. Menurut IMT/U
Cara Ukur : Antropometri dengan indeks BB/TB atau
BB/PB
Alat ukur : Microtoise dengan kapasitas 2 m dengan
Ketelitian 0,1 cm, Infantometer dengan
kapasitas 110 cm, dan timbangn injak dengan
ketelitian 0,1 kg
Hasil ukur :1. Gemuk, jika > 2 SD
2. Normal, jika -2 SD sampai dengan 2 SD
3. Kurus, jika -3 SD sampai dengan < -2 SD
4. Sangat Kurus, jika < -3 SD
(Kemenkes, 2011)
Skala ukur : Ordinal
2. Asupan Zat GiziAnak Balita
Semua bahan makanan, makanan dan minuman termasuk
jajanan yangdikonsumsi balita yang diperoleh dari dalam maupun
luar rumahselama 1x 24 jam yang lalu dilakukan selama 3 hari
melalui wawancara dengan menggunakanform recall, dianalisa

31
dengan DKBM/KPI lalu dibandingkan dengan persen AKG yang
dianjurkan (% Angka Kecukupan Gizi) 2013.
a. Asupan Energi
Cara Ukur : Wawancara langsung
Alat ukur : Form recall
Hasil ukur : 1. Konsumsi baik, bila ≥ 80 % AKG
2. Konsumsi kurang, bila < 80 % AKG
(WNPG, 2004)
Skala ukur : Ordinal
b. Asupan Protein
Cara Ukur : Wawancara langsung
Alat ukur : Form recall
Hasil ukur : 1. Konsumsi baik, bila ≥ 80 % AKG
2. Konsumsi kurang, bila < 80 % AKG
(WNPG, 2004)
Skala ukur : Ordinal
c. Asupan Lemak
Cara Ukur : Wawancara langsung
Alat ukur : Form recall
Hasil ukur : 1. Konsumsi baik, bila ≥ 80 % AKG
1. Konsumsi kurang, bila < 80 % AKG
(WNPG, 2004)
Skala ukur : Ordinal
d. Asupan Karbohidrat
Cara Ukur : Wawancara langsung
Alat ukur : Form recall
Hasil ukur : 1. Konsumsi baik, bila ≥ 80 % AKG
2. Konsumsi kurang, bila < 80 % AKG

(WNPG, 2004)
Skala ukur : Ordinal

32
3. Jenis Pekerjaan Orangtua
Pekerjaan utama sehari-hari kepala keluarga dalam
menunjang penghasilankeluarga, didapat melalui wawancara
langsung dengan menggunakan kuesioner.
Cara Ukur : Wawancara langsung
Alat ukur : Kuesioner
Hasil ukur : 1. Pegawai Pemerintah: PNS, anggota
ABRI,pensiunan
2. Wiraswasta: Pedagang, petani pengarap,
tukang becak
3. Petani : Petani pemilik
4. Buruh : Buruh pabrik atau usaha
lain, dan sopir
5. Lainya
(Menurut Notoatmodjo, 2012)
Skala ukur : Ordinal.

4. Pendidikan Kepala Keluarga


Jenjang pendidikan formal tertinggi yang diselesaikan oleh
Kepala Keluarga diperoleh melalui wawancara langsung dengan
menggunakan kuesioner.
Cara Ukur : Wawancara langsung
Alat ukur : Kuesioner
Hasil ukur : 1. SD :Tamat / Tidak tamatSD
6. SMP: Tamat SMP
7. SMA: Tamat SMA
8. PT: Tamat PT
Skala ukur : Ordinal.

33
5. Pengetahuan Ibu tentang Gizi dan Kesehatan
Pengetahuan tentang gizi dan kesehatan secara umum yang
dimiliki oleh ibu balita menurut kemampuan berfikirnya,didapat
melalui wawancara langsung dengan menggunakan kuisioner.
Cara Ukur : Wawancara langsung
Alat ukur : Kuesioner
Hasil ukur :1.Baik , jika jawaban benar ≥ 7 pertanyaan.
2.Kurang, jika jawaban benar < 7 pertanyaan.
(Hartati, 2013)
Skala ukur : Ordinal.

6. Status Sosial Ekonomi


Total pengeluaran pangan keluarga dibagi jumlah anggota
keluarga dalam satu tahun, kemudian dikonversikan dengan harga
beras didapat dengan cara wawancara menggunakan alat ukur
kuesioner.
Cara Ukur : Wawancara langsung
Alat ukur : Form Sosek
Hasil ukur : 1.Miskin, bila konsumsi beras <320 kg/kapita/
tahun
2.Tidak miskin, bila konsumsi beras ≥ 320 kg/
kapita/ tahun.
(Hartati, 2013)
Skala ukur : Ordinal

7. Pantangan Makanan pada balita


Bahan makanan atau masakan yang tidak boleh dimakan
oleh para individu dalam masyarakat karena alasan yang bersifat
budaya.
Cara Ukur : Wawancara langsung
Alat ukur : Kuesioner
Hasil ukur : 1. Ada pantangan

34
2.Tidak ada pantangan
Skala ukur : Ordinal.
8. Status Penyakit Infeksi
Keadaan anak balita mengalami penyakit infeksi seperti
Diare, Demam, Batuk dan Pilek dalam satu minggu terakhir.
Cara ukur : Wawancara langsung
Alat ukur : Kuesioner
Hasil ukur : 1. Tidak
2. Ya
(Suhendri, 2009)
Skala ukur : Ordinal

9. Konsumsi Vitamin A
Pemberian kapsul Vitamin A pada balita dilakukan dua kali
setahun pada bulan Februari dan Agustus dengan dosis 100.000 IU
untuk bayi 6-11 bulan dan 200.000 IU untuk anak 12-59 bulan.
Cara Ukur : Wawancara
Alat ukur : Kuesioner
Hasil ukur : 1. Ya, jika balita diberikan vitamin A sesuai
dosis umur selama 6 bulan terakhir
2. Tidak, jika balita tidak diberikan vitamin A
sesuai dosis umur selama 6 bulan terakhir
Skala ukur : Ordinal

10. ASI Eksklusif


Definisi ASI ekslusif menurut WHO (1990) adalah pemberian
ASI saja tanpa cairan atau makanan padat lainnya kecuali vitamin,
mineral, atau obat dalam betuk tetes atau sirup selama 6 bulan
kehidupannya.
Cara ukur : Wawancara langsung
Alat ukur : Kuesioner
Hasil ukur :1.Ya

35
2. Tidak
Skala : Ordinal
11. Pelayanan Kesahatan
Kunjungan ibu ke posyandu, puskesmas /polilkinik,
polindesdan pelayanan kesehatan lainnya untuk memperoleh
pelayanan kesehatan anak balita selama enam bulan terakhir
Cara Ukur : Wawancara
Alat Ukur : Kuesioner
Hasil Ukur : 1. Baik, ≥ 4 kali kunjungan
2. Kurang baik, <4 kali kunjungan
Skala Ukur : Ordinal
12. Sanitasi Air Bersih
Sumber air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari
seperti masak, minum dan mencuci bahan makanan serta alat
masak.
Cara Ukur : Wawancara langsung
Alat ukur : Kuesioner
Hasil ukur : 1. Baik, jika air berasal dari sumur gali/bor,
PDAM.
2.Tidak baik, jika air berasal dari sungai, air
hujan dan air irigasi.
Skala ukur : Ordinal

36
BAB III
METODE PENELITIAN

A. Ruang Lingkup Penelitian


Pengumpulan data dilakukan di Desa Tambah Asri dalam
wilayah kerja Puskesmas L.Sidoharjo Kabupaten Musi Rawas Provinsi
Sumatera Selatan tahun 2019. Pelaksanaan pengumpulan
datadilakukan selama 12 hari,dari tanggal 10 Juni sampai dengan 21
Juni 2019.

B. Jenis dan Rancangan Penelitian


Penelitian ini merupakan penelitian survey analitik dengan
rancangan Cross Sectional (potong lintang), dimana penelitian ini
mempelajari dinamika korelasi antara variabel dependen dan variabel
independen yang di ambil pada hari yang sama.

C. Populasi dan Sampel


1. Populasi
Populasi yang diambil adalah keluarga yang mempunyai anak
balita sebanyak 230 balita di wilayah Desa Tambah Asri Kabupaten
Musi Rawas Provinsi Sumatera Selatan.
2. Sampel
Sampel yang diambil adalah keluarga yang mempunyai anak
balita (6 – 52 bulan) dan menetap minimal 3 bulan sebanyak 80 balita
di wilayah Desa Tambah Asri Kabupaten Musi Rawas Provinsi
Sumatera Selatan.Bila dalam satu keluarga terdapat lebih dari
seorang balita, maka yang dijadikan sampel adalah balita yang
usianya paling muda, dan bila dalam satu keluarga terdapat balita
yang kembar maka yang dijadikan sampel adalah balita yang
usianya paling muda.

37
3. Cara Pengambilan Besar Sampel
Penarikan sampel menggunakan cara Systematic Random
Sampling, adapun tahapannya adalah sebagai berikut :
a. Melakukan pendaftaran (pengelompokan) pada keluarga yang
mempunyai Batita dengan kriteria yang ditetapkan sesuai
dengan tujuan penelitian.
b. Beri nomor pada populasi secara merata.
c. Kemudian tentukan proporsi sampel yang diambil dan
selanjutnya dilakukan pemilihan pertama secara random satu
diantara nomor proporsi yang telah ditentukan untuk dijadikan
sampel, rumus yang digunakan :
N
K
n
Keterangan :
K = selang pengambilan sampel
N = Jumlah populasi
n = Jumlah sampel

4. Besar Sampel
Besar sampel ditentukan dengan menggunakan teknik Quota
Random Sampling.

D. Jenis, Cara dan Alat Pengumpulan Data


1. Jenis Data
a. Data Primer, terdiri dari :
1) Antropometri Balita (berat badan dan tinggi badan)
2) Karakteristik Balita (jenis kelamin, usia, status kesehatan,
asupan zat gizi {energi, protein, lemak, KH}, pantangan
makanan pada balita, asi eksklusif, konsumsi vitamin A).

38
3) Karakteristik Keluarga (status sosial ekonomi, pendidikan
orangtua, pengetahuan gizi dan kesehatan ibu, pekerjaan
orangtua, sanitasi air bersih).
b. Data Sekunder, terdiri dari :
1) Data Monografi Desa (keadaan geografi desa, keadaan
demografi desa, agama, pekerjaan penduduk serta
pelayanan kesehatan dan sosial).
2) Data dan kepustakaan serta sumber lain yang menunjang
dalam penelitian ini.

2. Cara Pengumpulan Data


a. Data Primer
Pengambilan data dilakukan oleh mahasiswa Jurusan Gizi
semester VI sebanyak 8 orang. Saat pengambilan data
mahasiswa dibantu oleh bidan desa dan kader posyandu dengan
wawancara dan pengukuran.
1) Menemui bidan desa dan kader posyandu untuk meminta
data anak balita yang didapat sebanyak 80 anak balita.
2) Jumlah populasi balita yang didapat kemudian dibuat listing
sampel secara urut dari dusun 1– dst, lalu menentukan start
number secara undian kemudian dengan menggunakan
sistematik random sampling menentukan interval, setelah itu
diambil Ʃ ± 80 responden yang sesuai dengan kriteria.
3) Melakukan diskusi dengan kades serta perangkat desa untuk
meminta izin mengadakan Pertemuan Tingkat Desa (PTD)
sehingga diputuskan PTD dilakukan pada tanggal 12 Juni
2019 di kantor Desa Tambah Asri.
4) Melakukan survey lokasi, yaitu mencari rumah-rumah yang
menjadi responden sekaligus membagikan undangan PTD.
5) Melakukan estimasi bahan makanan lokal untuk perhitungan
asupan zat gizi anak balita.

39
6) Pengambilan data status gizi diambil pada tanggal 12Juni–18
Juni 2019 dengan mengumpulkan semua sampel di Balai
Desa dan dilakukan pengukuran tinggi/panjang badan serta
penimbangan berat badan anak balita dengan dibantu oleh
kader posyandu.
7) Untuk anak balita yang tidak datang pada saat pengkuran
maka dilakukan pengukuran di rumah anak balita(home visit).
8) Pengambilan data asupan zat gizi anak balita diperoleh
dengan cara melakukan kunjungan ke rumah yang
sebelumnya sudah dijanjikan dengan ibu dari anak balita,
data konsumsi dilakukan dengan cara wawancara langsung
menggunakan form recall konsumsi zat gizi diambil selama 3
hari berturut – turut. Saat kunjungan ke rumah juga dilakukan
wawancara mengenai data karakteristik keluarga.

b. Data Sekunder
1) Pengambilan data populasi balita diperoleh dari arsip desa
yang berjumlah ± 80 anak balita.
2) Data geografi desa.
3) Data demografi desa.
4) Data jumlah penduduk.
5) Data sarana dan prasarana kesehatan.
6) Data jumlah tenaga kesehatan.

3. Alat Pengumpulan data


Adapun instrumen yang akan digunakan dalam pengumpulan
data adalah :
a. Kuesioner.
b. Alat ukur tinggi badan (Microtoise) kapasitas 200 cm dengan
tingkat ketelitian 0,1 cm.
c. Alat ukur panjang badan (Infantometer) kapasitas 110 cm
dengan tingkat ketelitian 0,1 cm.

40
d. Timbangan injak digital kapasitas 150 kg dengan tingkat
ketelitian 0,1 kg.
e. Timbangan makanan.
f. Buku estimasi makanan.
g. Program komputerisasi.
h. Angka Kecukupan Gizi yang dianjurkan tahun 2013.

4. Pengolahan dan Analisa data


a. Pengolahan Data
Data-data yang telah diperoleh kemudian diolah dengan
menggunakan beberapa langkah pengolahan data sebagai
berikut:
1) Data status gizi didapat dari hasil pengukuran berat badan
(BB), tinggi badan (TB), panjang badan (PB) dan usia balita
kemudian dihitung dengan menggunakan aplikasi
komputerisasi dan tabel grafik pertumbuhan (WHO, 2005).
2) Data asupan energi, protein, lemak dan karbohidrat yang
didapat dibandingkan dengan AKG 2013 kemudian diteliti
kembali apakah persentase tersebut telah sesuai dengan
kategorinya yaitu :
3) Konsumsi baik : ≥ 80 % AKG
4) Konsumsi kurang : < 80 % AKG
3) Kemudian data dikumpulkan sesuai dengan kode sampelnya
sejumlah ±50 sampel lalu dianalisa dengan komputer melalui
program komputerisasi.
4) Data status kesehatan balita, usia balita, jenis kelamin balita,
asi eksklusif, pantangan makanan pada balita, pendidikan
orangtua, jenis pekerjaan orangtua, sanitasi air bersih, dan
pemberian kapsul vitamin A, dikumpulkan sesuai dengan
variabelnya dan dikumpulkan sesuai dengan kode sampel

41
sejumlah ±50 sampel lalu dianalisa dengan komputer melalui
program komputerisasi.
5) Data sosial ekonomi didapat melalui wawancara. Dengan
mengukur nilai konsumsi beras dengan menggunakan alat
ukur kuesioner. Hasil ukur dikategorikan menjadi miskin dan
tidak miskin. Dikatakan miskin bila konsumsi beras <320 kg/
kapita/ tahun dan dikatakan tidak miskin, bila konsumsi beras
≥ 320 kg/ kapita/ tahun.
6) Data pengetahuan gizi dan kesehatan ibu dari ±50 sampel
dapat diukur dengan memberikan pertanyaan tentang
kesehatan dan gizi atau wawancara, dengan alat ukur
kuesioner, yang dikategorikan menjadi baik dan kurang.
a) pengetahuan baik, bila jawaban benar ≥ 50%
b) pengetahuan kurang, bila jawaban benar<50%.
7) Lalu data dikumpulkan sesuai kode sampelnya sejumlah ± 50
sampel dan dianalisa melalui program komputerisasi.

b. Analisis Data
1) Analisis Univariat
Analisis univariat dilakukan untuk menggambarkan
variasi seluruh variabel penelitian dengan cara membuat tabel
distribusi frekuensi, meliputi karakteristik balita: jenis kelamin,
usia, status kesehatan, asupan zat gizi (energi, protein,
lemak, KH), asi ekslusif, pantangan makanan pada balita,
pemberian kapsul vitamin A dan karakteristik keluarga : status
sosial ekonomi, pendidikan orangtua, pengetahuan gizi dan
kesehatan ibu, pekerjaan orangtua, sanitasi air bersih.
2) Analisis Bivariat
Analisis dilakukan dengan membuat tabel silang antara
masing-masing variabel bebas (status kesehatan balita,
asupan zat gizi balita {energi, protein, lemak dan KH}, asi

42
ekslusif, status sosial ekonomi, pantangan makanan pada
balita , pendidikan orangtua, pengetahuan gizi dan kesehatan
ibu, jenis pekerjaan orangtua, sanitasi air bersih, dan
pemberian kapsul vitamin A ) terhadap variabel terikat (status
gizi anak balita), untuk memperoleh gambaran variabel bebas
yang diduga ada hubungannya dengan kondisi status gizi
balita. Uji statistik yang digunakan dalam analisa bivariat ini
adalah uji Chi Square dengan menggunakan sistem
komputerisasi, yaitu menguji kemaknaan hubungan atau
perbedaan dengan tingkat kepercayaan 95%.Keputusan
statistik diambil dengan melihat nilai p pada tingkat
kepercayaan 95% sebagai berikut (Kuzma 1994) :
 p> 0,05 ( α ) dinyatakan hasilnya tidak bermakna.
 p ≤ 0,05 ( α ) dinyatakan hasilnya bermakana.
Rumus yang digunakan pada uji chi square:

Keterangan:
O = frekuensi hasil observasi.

E = frekuensi yang diharapkan.

Nilai E = (Jumlah sebaris x Jumlah sekolom) / Jumlah


data.

43
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Gambaran Umum Desa Tambah Asri Kecamatan Tugu Mulyo


Kabupaten Musi Rawas Provinsi Sumatera Selatan

1. Letak Geografis
Sebagai wilayah administrative, Desa Tambah Asri mempunyai
batas – batas wilayah sebagai berikut :
Batas wilayah Tambah Asri terbagi menjadi 4
perbatasan yaitu di Utara terdapat desa Wonorejo, bagian
Selatan desa Surodadi, bagian Barat desa Sidoharjo dan
bagian Timur terdapat desa Sungai Ketuan
2. Luas Wilayah
Luas wilayah Desa Tambah Asri sekitar 684,29 Ha.
a. Keadaan Penduduk
Jumlah penduduk Desa Tambah Asri sekitar 3056 jiwa.
Jumlah kartu keluarga sekitar 901 Kartu Keluarga.
b. Jumlah sarana
Ada beberapa sarana yang ada di Desa Tambah Asri
seperti Posyandu dengan jumlah 3 posyandu dan 1 Polindes.
Mayoritas masyarakat di desa Tambah Asri memiliki kebun
serta sawah sebagai sumber pangan untuk dapat memenuhi
kebutuhan makanan keluarga.

B. Analisis Univariat
Setelah dilakukan pengolahan data dari data yang dikumpulkan
dengan kuesioner selama 12 hari didapatkan hasil data univariat
sebagai berikut :

44
1. Status Gizi
TABEL 6
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT (BB/U)
DESA TAMBAH ASRI
Status Gizi (BB/U) n %
Gizi lebih 1 1,25
Gizi baik 63 78,75
Gizi kurang 12 15,0
Gizi buruk 4 5,0
Total 80 100

Tabel 6 menunjukkan bahwa status gizi balita berdasarkan


BB/U dengan balita berstatus gizi baik yaitu sebanyak 63 balita
(78,75 %), gizi kurang 12 balita (15%), balita berstatus gizi buruk
sebanyak 4 balita (5%) dan balita berstatus gizi lebih sebanyak 1
balita (1,25 %).

TABEL 7
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT (TB/U)
DESA TAMBAH ASRI
Status Gizi (TB/U) N %
Tinggi 3 3,75
Normal 54 67,5
Pendek 15 18,75
Sangat pendek 8 10
Total 80 100

Tabel 7 menunjukkan bahwa status gizi balita berdasarkan


TB/U dengan balita berstatus gizi normal yaitu sebanyak 54 balita

45
(67,5 %), pendek 15 balita (18,75%), sangat pendek 8 balita (10%)
dan tinggi 3 balita (3,75%).

TABEL 8
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT (BB/TB)
DESA TAMBAH ASRI
Status Gizi (BB/TB) n %
Gemuk 3 3,75
Normal 64 80
Kurus 7 8,75
Sangat Kurus 6 7,5
Total 80 100

Tabel 8 menunjukkan bahwa status gizi balita berdasarkan


BB/TB dengan balita berstatus gizi normal yaitu sebanyak 64 balita
(80%), kurus 7 balita (8,75 %), sangat kurus 6 balita (7,5%) dan
gemuk 3 balita (3,75%).

TABEL 9
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT (IMT/U)
DESATAMBAH ASRI
Status Gizi (IMT/U) n %
Gemuk 2 2,5
Normal 65 81,25
Kurus 6 7,5
Sangat Kurus 7 8,75
Total 80 100

Tabel 9 menunjukkan bahwa status gizi balita berdasarkan


IMT/U dengan balita berstatus gizi normal yaitu sebanyak 65 balita

46
(81,25 %), kurus 6 balita (7,5 %), sangat kurus 7 balita (8,75%) dan
gemuk 2 balita (2,5 %).

2. Asupan makanan
TABEL 10
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT ASUPAN
ENERGI
DESA TAMBAH ASRI
Asupan Energi n %
Baik 41 51,25
≥ 80 % AKG
Kurang 39 48,75
< 80 % AKG
Total 80 100

Tabel 10 menunjukkan bahwa asupan zat gizi balita yang


asupan energinya ≥ 80 % AKG sebanyak 41 balita (51,25%) dan
asupan energinya < 80 % AKG sebanyak 39 balita (48,75%).

TABEL 11
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT ASUPAN
PROTEIN
DESA TAMBAH ASRI
Asupan Protein n %
Baik 60 75,0
≥ 80 % AKG
Kurang 20 25,0
< 80 % AKG
Total 80 100

47
Tabel 11 menunjukkan bahwa asupan zat gizi balita yang
asupan proteinnya ≥ 80 % AKG sebanyak 60 balita (75,0 %) dan
asupan proteinnya < 80 % AKG sebanyak 20 balita (25,0 %).

TABEL 12
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT ASUPAN
LEMAK
DESA TAMBAH ASRI
Asupan Lemak n %
Baik
37 46,25
≥ 80 % AKG
Kurang
43 53,75
< 80 % AKG
Total 80 100

Tabel 12 menunjukkan bahwa asupan zat gizi balita yang


asupan lemaknya ≥ 80 % AKG sebanyak 37 balita (46,25%) dan
asupan lemaknya < 80 % AKG sebanyak 43 balita (53,75%).

TABEL 13
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT ASUPAN
KARBOHIDRAT DESA TAMBAH ASRI
Asupan
n %
Karbohidrat
Baik
35 43,75
≥ 80 % AKG
Kurang
45 56,25
< 80 % AKG
Total 80 100

48
Tabel 13 menunjukkan bahwa asupan zat gizi balita yang
asupan karbohidratnya ≥ 80 % AKG sebanyak 35 balita (43,75%)
dan asupan proteinnya < 80 % AKG sebanyak 45 balita (56,25%).

3. Pekerjaan Kepala Keluarga


TABEL 14
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT
PEKERJAAN KEPALA KELUARGA DESATAMBAH ASRI
Pekerjaan Orangtua n %
Pegawai Pemerintah 2 2,5
Wiraswasta 14 17,5
Petani 44 55
Buruh 14 17,5
Lainnya 6 7,5
Total 80 100

Tabel 14 menunjukkan bahwa kepala keluarga yang bekerja


sebagai pegawai pemerintah sebanyak 2 orang (2,5 %), sebagai
wiraswasta sebanyak 14 orang (17,5 %), sebagai petani
sebanyak 44 orang (55 %), sebagai buruh sebanyak 14 orang
(17,5 %) lainnya sejumlah 6 orang (7,5%).

49
4. Pendidikan Kepala Keluarga
TABEL 15
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT
TINGKAT PENDIDIKAN KEPALA KELUARGA DESA
TAMBAH ASRI
Tingkat
Pendidikan Kepala n %
Keluarga
SD 36 45,0
SMP 13 16,25
SMA 25 31,25
PT 6 7,5
Total 80 100

Tabel 15 menunjukkan bahwa pendidikan kepala keluarga


balita adalah SD sebanyak 36 orang (45,0 %), tingkat pendidikan
SMP sebanyak 13 orang (16,25%), tingkat pendidikan SMA
sebanyak 25 orang (31,25%) dan perguruan tinggi sebanyak 6
orang (7,5%).

50
5. Pengetahuan Ibu
TABEL 16
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT
PENGETAHUAN IBU TENTANG GIZI DAN KESEHATAN
DESA TAMBAH ASRI
Tingkat Pengetahuan
Ibu tentang Gizi dan n %
Kesehatan
Baik 70 87,5
≥ 7 pertanyaan
Kurang 10 12,5
< 7 pertanyaan
Total 80 100

Tabel 16 menunjukkan bahwa tingkat pengetahuan ibu baik


sebanyak 70 orang (87,5%) dan tingkat pengetahuan ibu kurang
sebanyak 10 orang (12,5%).

6. Status Sosial Ekonomi


TABEL 17
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT STATUS
SOSIAL EKONOMI KELUARGA BALITA DESA TAMBAH ASRI
Status Sosial
n %
Ekonomi
Miskin 25 31,25
Tidak Miskin 55 68,75
Total 80 100

Tabel 17 menunjukkan bahwa status ekonomi keluarga balita


dengan kategori tidak miskin sebanyak 55 keluarga (68,75%) dan
termasuk kategori miskin sebanyak 25 keluarga (31,25%).

51
7. Pantangan Makanan
TABEL 18
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT
PANTANGAN MAKANAN PADA BALITA DESATAMBAH
ASRI
Pantangan Makanan
n %
pada Balita
Ada 10 12,5
Tidak ada 70 87,5
Total 80 100

Tabel 18 menunjukkan bahwa balita yang memiliki pantangan


makanan sebanyak 10 orang (12,5%) dan ibu balita yang tidak
memiliki pantangan sebanyak 70 orang (87,5%).

8. Status Penyakit Infeksi


TABEL 19
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT STATUS
PENYAKIT INFEKSI DESATAMBAH ASRI
Status Penyakit
n %
Infeksi
Tidak Ada 47 58,75
Ada 33 41,25
Total 80 100

Tabel 19 menunjukkan bahwa balita yang tidak menderita


penyakit infeksi selama satu minggu terakhir sebanyak 47 balita
(58,75%) dan yang menderita penyakit infeksi sebanyak 33 balita
(41,25%).

52
9. Konsumsi Kapsul Balita
TABEL 20
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT
KONSUMSI KAPSUL VITAMIN A DESATAMBAH ASRI
Konsumsi Vitamin
N %
A
Ya 69 86,25
Tidak 11 13,75
Total 80 100

Tabel 20 menunjukkan bahwa balita yang mengkonsumsi


kapsul vitamin A sebanyak 69 balita (86,25 %) dan balita yang tidak
mengkonsumsi kapsul vitamin A sebanyak 11 balita (13,75 %).

10. ASI Ekslusif


TABEL 21
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT
PEMBERIAN ASI EKSLUSIF DESATAMBAH ASRI
Pemberian ASI
n %
Ekslusif
ASI ekslusif 62 77,5
Tidak ASI Ekslusif 18 22,5
Total 80 100

Tabel 21 menunjukkan balita yang mendapatkan ASI ekslusif


sebanyak 62 balita (77,5%) dan balita yang tidak mendapat ASI
ekslusif sebanyak 18 balita (22,5 %)

53
11. Pelayanan Kesehatan
TABEL 22
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT
PELAYANAN KESEHATAN DESA TAMBAH ASRI
Pelayanan Kesehatan n %
Baik 78 97,5
≥ 4 kali kunjungan
Kurang Baik 2 2,5
< 4 kali kunjungan
Total 80 100

Tabel 22 menunjukkan bahwa balita yang mengunjungi


pelayanan kesehatan selama 6 bulan terakhir sebanyak 78 orang
(97,5 %) dan balita yang tidak hadir pelayanan kesehatan sebanyak
2 orang (2,5 %).

12. Sanitasi
DISTRIBUSI FREKUENSI ANAK BALITA MENURUT
SANITASI AIR BERSIH DESATAMBAH ASRI

Dari data yang didapat disimpulkan bahwa responden dengan


sanitasi air bersih baik sebanyak 80 responden (100%), dan
responden dengan sanitasi air bersih tidak baik sebanyak 0
responden (0 %).

54
C. Analisis Bivariat
1. Hubungan Asupan Zat Gizi (Energi) dengan Status Gizi Balita
Menurut Indeks BB/TB

TABEL 23
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI BB/TB ANAK BALITA
MENURUT ASUPAN ENERGI DI DESA
TAMBAH ASRI

Asupan Energi Status Gizi Total


p
Wasting Normal n(%)
Kurang 10 (25,6%) 29 (74,4%) 39 (100%)
Baik 3 ( 7,3%) 38 (92,7%) 41 (100%) 0,026
Total 13 (16,25%) 67 (83,75%) 80 (100%)

Tabel 26 di atas, menunjukkan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi wasting dengan asupan energi baik sebanyak 7,3%
dan dengan asupan energi kurang yaitu sebesar 25,6%. Sedangkan
balita yang berstatus gizi normal yang memiliki kondisi asupan energi
baik sebanyak 92,7% dan kondisi asupan energi kurang sebanyak
74,4%.

Uji statistik dengan uji chi square didapatkan nilai p < 0,05
(0,026) menunjukkan bahwa ada hubungan antara asupan zat gizi
(energi) balita dengan status gizi balita menurut indeks BB/TB.

Hal ini tidak sejalan dengan penelitian Hendrayati et al. (2013)


yang menyebutkan bahwa tidak ada hubungan antara asupan energi
dengan kejadian wasting.

55
2. Hubungan Asupan Zat Gizi (Protein) dengan Status Gizi Balita
Menurut Indeks BB/TB
TABEL 24
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI BB/TB ANAK BALITA
MENURUT ASUPAN PROTEIN DI DESA
TAMBAH ASRI

Asupan Protein Status Gizi Total


p
Wasting Normal n (%)
Kurang 7 (35%) 13 (65%) 20 (100%)
Baik 6 (10%) 54 (90%) 60 (100%)
0,009
Total 13 (16,25%) 67 (83,75%) 80 (100%)

Tabel 27 di atas, menunjukkan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi wasting dengan asupan protein baik sebanyak 10%
dan dengan asupan protein kurang yaitu sebesar 35%. Sedangkan
balita yang berstatus gizi normal yang memiliki kondisi asupan
protein baik sebanyak 90% dan kondisi asupan protein kurang
sebanyak 65%.

Uji statistik dengan uji chi square didapatkan nilai p < 0,05
(0,009) menunjukkan bahwa ada hubungan antara asupan zat gizi
(protein) balita dengan status gizi balita menurut indeks BB/TB.

Hasil penelitian ini tidak sejalan dengan penelitian yang


dilakukan oleh Asmarudin, dkk (2011) yang melaporkan bahwa tidak
adanya hubungan antara status gizi anak dengan asupan protein.
Menurut Soekirman (2000) status gizi secara langsung dipengaruhi
oleh asupan zat gizi dan penyakit infeksi.

56
3. Hubungan Asupan Zat Gizi (Lemak) dengan Status Gizi Balita
Menurut Indeks BB/TB

TABEL 25
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI BB/TB ANAK BALITA
MENURUT ASUPAN LEMAK DI DESA
TAMBAH ASRI

Asupan Lemak Status Gizi Total


p
Wasting Normal n (%)
Kurang 7 (16,2%) 36 (83,8%) 43 (100%)
Baik 6 (16,2%) 31 (83,8%) 37 (100%)
0,994
Total 13 (16,25%) 67 (83,25%) 80 (100%)

Tabel 28 di atas, menunjukkan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi wasting dengan asupan lemak baik sebanyak 16,2%
dan dengan asupan lemak kurang yaitu sebesar 16,2%. Sedangkan
balita yang berstatus gizi normal yang memiliki kondisi asupan lemak
baik sebanyak 83,8% dan kondisi asupan lemak kurang sebanyak
83,8%.

Uji statistik dengan uji chi square didapatkan nilai p > 0,05
(0,994) menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara asupan zat
gizi (lemak) balita dengan status gizi balita menurut indeks BB/TB.

Hal ini tidak selaras dengan penelitian Oktavianti (2012) yang


menyebutkan bahwa terdapat hubungan antara tingkat konsumsi
lemak dengan status gizi balita indeks BB/TB.

57
d. Distribusi Frekuensi Asupan Zat Gizi Balita Berdasarkan
Asupan Karbohidrat menurut indeks BB/TB

TABEL 26
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI BB/TB ANAK BALITA
MENURUT ASUPAN KARBOHIDRAT DI DESA
TAMBAH ASRI
Status Gizi Total
Asupan Karbohidrat p
Wasting Normal n (%)
Kurang 11 (24,4%) 34 (75,6%) 45 (100%)
Baik 2 (5,6%) 34 (94,4%) 36 (100%)
0,024
Total 13 (16,25%) 67 (83,75%) 80 (100%)

Tabel 29 di atas, menunjukkan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi wasting dengan asupan karbohidrat baik sebanyak
5,6% dan dengan asupan karbohidrat kurang yaitu sebesar 24,4%.
Sedangkan balita yang berstatus gizi normal yang memiliki kondisi
asupan karbohidrat baik sebanyak 94,4% dan kondisi asupan
karbohidrat kurang sebanyak 75,6%.

Berdasarkan uji statistik dengan uji chi square didapatkan nilai


p < 0,05 (0,024) menunjukkan bahwa ada hubungan antara asupan
zat gizi (karbohidrat) batita dengan status gizi balita menurut indeks
BB/TB..

Hasil penelitian ini tidak sejalan dengan hasil penelitian


Nugrahaini Puji Hastuti dan Siti Zulaekah (2009) yang mengatakan
bahwa tidak terdapat hubungan antara tingkat konsumsi karbohidrat
dengan kesegaran jasmani anak. menunjukkan bahwa tidak ada

58
hubungan yang bermakna antara tingkat konsumsi karbohidrat
dengan status gizi berdasarkan indeks BB/TB.

e. Hubungan Jenis Pekerjaan KK dengan Status Gizi Balita


Menurut Indeks BB/TB

TABEL 27
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI BB/TB ANAK BALITA
MENURUT PEKERJAAN KEPALA KELUARGA DI DESA
TAMBAH ASRI
Pekerjaan Status Gizi Total
Kepala Keluarga p
Wasting Normal n (%)
Pegawai 8 (13,3%) 52 (86,7%) 60 (100%)
Tetap
Buruh 5 (25%) 15 (75%) 20 (100%) 0,473

Total 13 (16,25%) 67 (83,75%) 80 (100%)

Tabel 30 di atas, menunjukkan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi wasting dengan pekerjaan pegawai tetap sebanyak
13,3% dan buruh 25%. Sedangkan balita yang berstatus gizi normal
dengan pekerjaan pegawai tetap sebanyak 86,7% dan buruh
sebanyak 75%.

Uji statistik dengan uji Chi Square didapatkan nilai p > 0,05
(0,473) menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara jenis
pekerjaan kepala keluarga dengan status gizi batita menurut indeks
BB/TB.
Pekerjaan kepala keluarga sangat berhubungan dengan
pendapatan keluarga yang mempengaruhi tingkat sosial ekonomi
keluarga. Hasil penelitian ini tidak sejalan dengan hasil penelitian
Sari Fatimah dkk (2008) di Kabupaten Tasikmalaya yang

59
mengatakan bahwa terdapat hubungan antara tingkat sosial
ekonomi keluarga yang rendah terhadap status gizi balita.

f. Hubungan Penddikan KK dengan Status Gizi Balita Menurut


Indeks BB/TB

TABEL 28
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI BB/TB ANAK BALITA
MENURUT PENDIDIKAN KEPALA KELUARGA DI DESA
TAMBAH ASRI
Pendidikan Status Gizi Total
Kepala Keluarga p
Wasting Normal n (%)
Menengah 7 (14,2%) 42 (85,8%) 49 (100%)
PT 6 (19,4%) 25 (80,6%) 31 (100%)
0,632
Total 13 (16,25%) 67 (83,75%) 80 (100%)

Tabel 31 di atas, menunjukkan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi wasting dengan pendidikan kepala keluarga
menengah sebanyak 14,2% dan PT 19,4%. Sedangkan balita yang
berstatus gizi normal dengan pendidikan kepala keluarga menengah
sebanyak 85,8% dan PT sebanyak 80,6%.

Uji statistik dengan uji chi square didapatkan nilai p > 0,05
(0,632) menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara tingkat
pendidikan kepala keluarga dengan status gizi balita menurut indeks
BB/TB.

Penelitian ini tidak sejalan dengan penelitian terdahulu yang


mengatakan bahwa tingkat pendidikan turut pula menentukan
mudah tidaknya seseorang menyerap dan memahami pengetahuan
gizi yang mereka peroleh (Suhardjo, 2003).

60
g. Hubungan Pengetahuan Gizi Ibu dengan Status Gizi Balita
Menurut Indeks BB/TB

TABEL 29
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI BB/TB ANAK BALITA
MENURUT PENGETAHUAN IBU DI DESA
TAMBAH ASRI
Pengetahuan Status Gizi Total
Ibu p
Wasting Normal n (%)
Kurang 1 (10%) 9 (90%) 10 (100%)
Baik 12 (17%) 58 (83%) 70 (100%)
0,567
Total 13 (16%) 67 (84%) 80 (100%)

Tabel 32 di atas, menunjukkan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi wasting dengan pengetahuan ibu baik sebanyak 17%
dan dengan pengetahuan ibu kurang yaitu sebanyak 10%.
Sedangkan balita yang berstatus gizi normal dengan pengetahuan
ibu baik sebanyak 83% dan pengetahuan ibu kurang sebanyak 90%.

Uji statistik dengan uji chi square didapatkan nilai p > 0,05
(0,567) menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara tingkt
pengetahuan gizi ibu dengan status gizi balita menurut indeks
BB/TB.

Pengetahuan gizi kerap dipengaruhi oleh tingkat pendidikan


yang berdampak pada peran dalam penyusunan makan keluarga,
serta pengasuhan dan peraatan anak. Penelitian ini sejalan dengan
penelitian sebelumnya oleh Asriani, Andi Fajriansi, Sumira tentang
hubungan antara pola asuh, pengetahuan, dan sikap orang tua
terhadap status gizi balita di Kelurahan Lampa Kecamatan

61
Duampanua Kabupaten Pinrang yang dilakukan pada 74 responden
menyatakan bahwa pengetahuan gizi ibu dengan status gizi balita
mempunyai nilai p 0,416 sehingga tidak ada hubungan yang
bermakna antara pengetahuan gizi ibu dengan status gizi balita.
Hasil ini juga sejalan dengan hasil penelitian yang dilakukan
oleh Rosmalia Helmi pada tahun 2013,dari penelitian ini diketahui
bahwa tidak ada hubungan antara pengetahuan ibu dengan status
gizi balita menurut indikator BB/TB.

h. Hubungan Status Sosial Ekonomi dengan Status Gizi Balita


Menurut Indeks BB/TB

TABEL 30
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI BB/TB ANAK BALITA
MENURUT SOSIAL EKONOMI DI DESA
TAMBAH ASRI

Status Gizi Total


Sosial Ekonomi p
Wasting Normal n (%)
Tidak Miskin 8 (14,5%) 47 (85,5%) 55 (100%)
Miskin 5 (20%) 20 (80%) 25 (100%)
0,540
Total 13 (16,25%) 67 (83,75%) 80 (100%)

Tabel 33 di atas, menunjukkan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi wasting dengan status sosial ekonomi tidak miskin
sebanyak 14,5% dan status sosial ekonomi miskin yaitu sebanyak
20%. Sedangkan balita yang berstatus gizi normal dengan status
sosial ekonomi tidak miskin sebanyak 85,5% dan status sosial
ekonomi miskin sebanyak 80%.

62
Uji statistik dengan uji Chi Square didapatkan nilai p > 0,05
(0,540) menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara tingkat
sosial ekonomi dengan status gizi balita menurut indeks BB/TB.

Penelitian ini sejalan dengan penelitian Reyhan MB (2015)


di Kelurahan Punggawan, Kecamatan Banjarsari, Surakarta yang
mengatakan bahwa tidak terdapat hubungan antara tingkat
pendapatan dengan status gizi balita.

i. Hubungan Pantangan Makan Balita dengan Status Gizi


Balita Menurut Indeks BB/TB

TABEL 31
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI BB/TB ANAK BALITA
MENURUT PANTANGAN MAKANAN BALITA DI DESA
TAMBAH ASRI
Status Gizi Total
Pantangan p
Wasting Normal n (%)
Tidak 10 (14,2%) 60 (85,8%) 70 (100%)
Ya 3 (30%) 7 (70%) 10 (100%)
0,208
Total 13 (16,25%) 67 (83,75%) 80 (100%)

Tabel 34 di atas, menunjukkan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi wasting yang memiliki pantangan makanan sebanyak
30% dan yang tidak memiliki pantangan makanan yaitu sebanyak
14,2%. Sedangkan balita yang berstatus gizi normal yang memiliki
pantangan makanan sebanyak 70% dan yang tidak memiliki
pantangan makanan yaitu sebanyak 85,8%.

Uji statistik dengan uji Chi Square didapatkan nilai p > 0,05
(0,208) menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara pantangan

63
makanan ibu selama hamil dengan status gizi balita menurut indeks
BB/TB.

Penelitian ini tidak sejalan dengan penelitian Sari Fatimah


dkk (2008) di Kabupaten Tasikmalaya yang mengatakan bahwa
terdapat hubungan antara kepercayaan ibu terhadap makanan
(100%) memiliki kepercayaan yang mendukung terhadap status
gizi balita.

j. Hubungan Status Kesehatan Balita dengan Status Gizi


Balita Menurut Indeks BB/TB

TABEL 32
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI BB/TB ANAK BALITA
MENURUT STATUS INFEKSI DI DESA
TAMBAH ASRI
Status Gizi Total
Infeksi p
Wasting Normal n (%)
Tidak 5 (10,7%) 42 (89,3%) 47 (100%)
Ya 8 (24,2%) 25 (75,8%) 33 (100%)
0,104
Total 13 (16,25%) 67 (83,75%) 80 (100%)

Tabel 35 di atas, menunjukkan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi wasting yang memiliki status penyakit infeksi sebanyak
24,2% dan yang tidak memiliki status penyakit infeksi yaitu sebanyak
10,7%. Sedangkan balita yang berstatus gizi normal yang memiliki
status penyakit infeksi sebanyak 75,8% dan yang tidak memiliki
status penyakit infeksi yaitu sebanyak 89,3%.

Uji statistik dengan uji Chi Square didapatkan nilai p > 0,05
(0,104) menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara status
penyakit infeksi dengan status gizi balita menurut indeks BB/TB.

64
Hasil penelitian ini tidak sejalan dengan teori Sjahmien Moehji
(2003:12) yang menyebutkan bahwa status kesehatan akan
mempengaruhi status gizi dan mempercepat malnutrisi.

k. Hubungan Konsumsi VIt.A dengan Status Gizi Balita


Menurut Indeks BB/TB.

TABEL 33
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI BB/TB ANAK BALITA
MENURUT KONSUMSI VITAMIN A DI DESA
TAMBAH ASRI
Status Gizi Total
Vitamin A p
Wasting Normal n (%)
Tidak 1 (9,0%) 10 (91%) 11 (100%)
Ya 12 (17,3%) 57 (82,7%) 69 (100%)
0,730
Total 13 (16,25%) 67 (83,75%) 80 (100%)

Tabel 36 di atas, menunjukkan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi wasting yang mengkonsumsi vitamin A sebanyak
17,3% dan yang tidak mengkonsumsi vitamin A yaitu sebanyak
9,0%. Sedangkan balita yang berstatus gizi normal yang
mengkonsumsi vitamin A sebanyak 82,7% dan yang tidak
mengkonsumsi vitamin A yaitu sebanyak 91%.

Uji statistik dengan uji Chi Square didapatkan nilai p > 0,05
(0,730) menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara konsumsi
vitamin A dengan status gizi balita menurut indeks BB/TB.

Hasil penelitian ini tidak sejalan dengan penelitian (Depkes RI,


1985) yang mengatakan bahwa kurang vitamin A erat kaitannya
dengan penyakit infeksi. Hadirnya penyakit infeksi dalam tubuh anak
akan membawa pengaruh terhadap keadaan gizi anak. Sebagai

65
reaksi pertama akibat adanya infeksi adalah menurunnya nafsu
makan sehingga anak menolak makanan yang diberikan.Penolakan
terhadap makanan berarti berkurangnya pemasukan zat gizi
kedalam tubuh anak.

l. HubunganASI Ekslusif dengan Status Gizi Balita Menurut


Indeks BB/TB

TABEL 34
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI BB/TB ANAK BALITA
MENURUT ASI EKSLUSIF DI DESA
TAMBAH ASRI

Status Gizi Total


Asi Ekslusif p
Wasting Normal n (%)
Tidak 1 (5,5%) 17 (94,5%) 18 (100%)
Ya 12 (19,3%) 50 (80,7%) 62 (100%)
0,162
Total 13 (16,25%) 67 (83,75%) 80 (100%)

Tabel 37 di atas, menunjukkan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi wasting yang mengkonsumsi Asi Ekslusif sebanyak
19,3% dan yang tidak mengkonsumsi Asi Ekslusif yaitu sebanyak
5,5%. Sedangkan balita yang berstatus gizi normal yang
mengkonsumsi Asi Ekslusif sebanyak 80,7% dan yang tidak
mengkonsumsi vitamin A yaitu sebanyak 94,5%.

Uji statistik dengan uji Chi Square didapatkan nilai p > 0,05
(0,162) menunjukkan bahwa tidak ada hubungan pemberian ASI
EKSLUSIF dengan status gizi balita menurut indeks BB/TB.

66
Penelitian ini tidak sejalan dengan penelitian M Kurnia
Widiastuti Giri dkk (2010) di Kecamatan Buleleng yang mengatakan
bahwa ada hubungan antara pemberian ASI Eksklusif dengan status
gizi balita usia 6-24 bulan, dimana ibu yang memberikan ASI
Eksklusif akan semakin baik status gizi balitanya dari pada ibu yang
tidak memberikan ASI Eksklusif kepada balita yang berusia 6 –24
bulan.

m. Hubungan Pelayanan Kesehatan dengan Status Gizi


Balita Menurut Indeks BB/TB

TABEL 35
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI BB/TB ANAK BALITA
MENURUT PELAYANAN KESEHATAN DI DESA
TAMBAH ASRI

Status Gizi Total


Pelayanan Wasting Normal n (%) p
Kesehatan
Kurang Baik 1 (50%) 1 (50%) 2 (100%)
Baik 12 (15,3%) 66 (84,7%) 78 (100%)
0,190
Total 13 (16,25%) 67 (83,75%) 80 (100%)

Tabel 38 di atas, menunjukkan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi wasting dengan pelayanan kesehatan baik sebanyak
15,3% dan dengan pelayanan kesehatan kurang baik yaitu sebanyak
50%. Sedangkan balita yang berstatus gizi normal dengan
pelayanan kesehatan baik sebanyak 84,7% dan dengan pelayanan
kesehatan kurang baik yaitu sebanyak 50%.

67
Uji statistik dengan uji Chi Square didapatkan nilai p > 0,05
(0,190) menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara pelayanan
kesehatan dengan status gizi balita menurut indeks BB/TB.

Penelitian ini sejalan dengan penelitian Cahaya Asdhany


(2012) di Kota Semaran yang mengatakan bahwa tidak terdapat
hubungan tingkat partisipasi ibu dalam kegiatan posyandu dengan
status gizi anak balita berdasarkan BB/TB.

n. Hubungan Sanitasi Air Bersih dengan Status Gizi Balita


Menurut Indeks BB/TB

TABEL 36
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI BB/TB ANAK BALITA
MENURUT SANITASI AIR BERSIH DI DESA
TAMBAH ASRI
Status Gizi Total
Sanitasi p
Wasting Normal n (%)
Tidak Baik 0 (0%) 0 (0%) 0 (100%)
Baik 13 (16,25%) 67 (83,75%) 80 (100%)
0,087
Total 13 (16,25%) 67 (83,75%) 80 (100%)

Tabel 39 di atas, menunjukkan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi wasting dengan sanitasi baik sebanyak 16,25% dan
dengan sanitasi tidak baik yaitu sebanyak 0%. Sedangkan balita
yang berstatus gizi normal dengan sanitasi baik sebanyak 83,75%
dan dengan sanitasi tidak baik yaitu sebanyak 0%.

Uji statistik dengan uji Chi Square didapatkan nilai p < 0,05
(0,087) menunjukkan bahwa ada hubungan antara sanitasi air
bersih dengan status gizi balita menurut indeks BB/TB.

68
2. Hubungan Asupan Zat Gizi (Energi) dengan Status Gizi Balita
Menurut Indeks TB/U

TABEL 37
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI ANAK BALITA (TB/U)
MENURUT ASUPAN ENERGI DI DESA TAMBAH ASRI
Asupan Status Gizi Total
Energi Normal Stunting n (%) P
Baik 33(58,93%) 8(33,33%) 41(51,25%)
Kurang 23(41,07%) 16(66,67%) 39(48,75%) 0,051

Total 56(70%) 24(30%) 80(100%)

Tabel 38 menunjukan bahwa sebagian besar anak balita


berstatus stunting dengan asupan energi baik sebanyak 33,33% dan
dengan asupan energi kurang yaitu sebesar 66,67%. Sedangkan
balita yang berstatus normal yang memiliki kondisi asupan energi
baik sebanyak 58,93% dan dengan kondisi asupan energi kurang
sebanyak 41,07%.
Hasil uji statistik dengan Fisher's Exact Test didapatkan nilai
p = 0,051 (α >0,05) hal ini menunjukan asupan energi tidak
berhubungan pada status gizi anak balita berdasarkan indeks TB/U.
Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan
oleh Risa, dkk (2014) yang menyatakan bahwa pada usia anak balita
diperlukan asupan energi yag cukup untuk pertumbuhan balita. Eneri
dapat di tibulkan karena adanya pembakaran karbohidrat, lemal dan
protein, karena itu agar energi tercukupi perlu pemasukan makanan
yang cukup dengan mengkonsumsi makanan yang cukup dan
seimbang.

69
a. Hubungan Asupan Zat Gizi (Protein) dengan Status Gizi Balita
Menurut Indeks TB/U

TABEL 38
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI ANAK BALITA (TB/U)
MENURUT ASUPAN PROTEIN DI DESA TAMBAH ASRI

Asupan Status Gizi Total


P
Protein Normal Stunting n (%)
Baik 45(80,36%) 15(62,5%) 60(75%)
Kurang 11(19,64%) 9(37,5%) 20(25%) 0,101
Total 56(70%) 24(30%) 80(100%)

Tabel 39 menunjukan bahwa sebagian besar balita berstatus gizi


stunting dengan asupan protein baik sebanyak 62,5% dan dengan
asupan protein kurang yaitu sebesar 37,5%. Sedangkan balita yang
berstatus gizi normal yang memiliki kondisi asupan protein baik
sebanyak 80,36% dan dengan kondisi asupan protein kurang sebanyak
19,64%.
Hasil uji statistik dengan Fisher's Exact Test didapatkan nilai p
= 0,101 (α >0,05) hal ini menunjukan asupan protein tidak berhubungan
pada status gizi anak balita berdasarkan indeks TB/U.
Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh
Asmarudin, dkk (2011) yang melaporkan bahwa tidak adanya
hubungan antara status gizi anak balita dengan asupan protein.
Menurut Soekirman (2000) status gizi secara langsung dipengaruhi
oleh asupan zat gizi dan penyakit infeksi.

70
b. Hubungan Asupan Zat Gizi (Lemak) dengan Status Gizi Balita
Menurut Indeks TB/U

TABEL 39
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI ANAK BALITA (TB/U)
MENURUT ASUPAN LEMAK DI DESA TAMBAH ASRI

Asupan Status Gizi Total


p
Lemak Normal Stunting n (%)
Baik 30(53,57%) 7(29,17%) 37(46,25%)
Kurang 26(46,43%) 17(70,83%) 43(53,75%) 0,053
Total 56(70%) 24(30%) 80(100%)

Dari Tabel 40 didapat bahwa sebagian besar balita berstatus


gizi stunting dengan asupan lemak baik sebanyak 29,17% dan
dengan asupan lemak kurang yaitu sebesar 70,83%. Sedangkan
balita yang berstatus gizi normal yang memiliki kondisi asupan lemak
baik sebanyak 53,57% dan dengan kondisi asupan lemak kurang
sebanyak 46,43%.
Hasil uji statistik dengan Fisher's Exact Test) didapatkan
nilai p = 0,053 (α >0,05) hal ini menunjukan asupan lemak tidak
berhubungan pada status gizi anak balita berdasarkan indeks TB/U.
Penelitian ini sejalan dengan yang dilakukan oleh Fidiani
(2007), yang menunjukkan tidak adanya hubungan antara lemak
dengan status gizi yang disebabkan karena porsi makan yang tidak
sesuai dengan kebutuhan.

71
d. Hubungan Asupan Zat Gizi (Karbohidrat) dengan Status Gizi
Balita Menurut Indeks TB/U

TABEL 40
DISTRIBUSI FREKUENSI STATUS GIZI ANAK BALITA (TB/U)
MENURUT ASUPAN KARBOHIDRAT DI DESA TAMBAH ASRI

Asupan Status Gizi Total


p
Karbohidrat Normal Stunting n (%)
Baik 27(48,21%) 8(33%) 35(43,75%)
Kurang 29(51,79%) 16(67%) 45(56,25%) 0,325
Total 56(70%) 24(30%) 80(100%)

Tabel 41 menunjukan bahwa sebagian besar balita berstatus


gizi stunting dengan asupan karbohidrat baik sebanyak 33% dan
dengan asupan karbohidrat kurang yaitu sebesar 67%. Sedangkan
balita yang berstatus gizi normal yang memiliki kondisi asupan
karbohidrat baik sebanyak 48,21% dan dengan kondisi asupan
karbohidrat kurang sebanyak 51,79%.
Hasil uji statistik dengan Fisher's Exact Test didapatkan nilai p
= 0,325 (α >0,05) hal ini menunjukan asupan karbohidrat tidak
berhubungan pada status gizi anak balita berdasarkan indeks TB/U.
Penelitian ini sejalan dengan Regar (2013) yang menunjukkan
tidak ada hubungan antara asupan karbohidrat dengan status gizi. Hal
ini kemungkinan disebabkan karena adanya faktor perancu seperti
keberadaan infeksi yang turut mempengaruhi status gizi dan belum
dapat ditentukan dalam penelitian.

72
e. HubunganJenis Pekerjaan KK dengan Status Gizi Balita
Menurut Indeks TB/U

TABEL 41
DISTRIBUSI FREKUENSI RESPONDEN MENURUT PEKERJAAN
KEPALA KELUARGA DENGAN STATUS GIZI BALITA
BERDASARKAN TB/U
DI DESA TAMBAH ASRI
Pekerjaan Status Gizi Total
P
Kepala Keluarga Normal Stunting n (%)
Pegawai Tetap 44 (78,57%) 16 (67 %) 58 (72,5%)
Buruh 12 (21,43%) 8 (33%) 20 (27,5%) 0,515
Total 56 (70%) 24(30%) 80 (100%)

Tabel 42 didapat bahwa sebagian besar balita berstatus gizi


stunting terdapat pada pekerjaan kepala keluarga yang Pegawai
Tetap yaitu sebesar 67%, dan yang Buruh sebesar 33%. Sedangkan
balita normal sebagian besar terdapat pekerjaan kepala keluarga yang
Pegawai Tetap yaitu sebesar 78,57% dan yang Buruh sebesar
21,43%.
Hasil uji statistik dengan Chi-square didapatkan nilai p = 0,515
(α >0,05) hal ini menunjukan pekerjaan kepala keluarga tidak
berhubungan pada status gizi anak balita berdasarkan indeks TB/U.
Penelitian ini sejalan dengan penelitian Nurrahmadini (2003) di
Wilayah Puskesmas Cilincing Jakarta Utara bahwa tidak ada
hubungan yang bermakna antara pekerjaan ayah dengan status gizi.

73
f. Hubungan Penddikan KK dengan Status Gizi Balita Menurut
Indeks TB/U

TABEL 42
DISTRIBUSI FREKUENSI RESPONDEN MENURUT PENDIDIKAN
KEPALA KELUARGA DENGAN STATUS GIZI BALITA
BERDASARKAN TB/U
DI DESA TAMBAH ASRI

Pendidikan Status Gizi Total


P
Kepala Keluarga Normal Stunting n (%)
Menengah 36 (64,29%) 13 (54,17%) 47(58,75%)
PT 20 (35,71%) 11 (45,83%) 31(38.75%) 0,700
Total 56(70%) 24(30%) 80(100%)

Tabel 43 menunjukan bahwa sebagian besar balita berstatus


gizi stunting terdapat pada tingkat pendidikan kepala keluarga
Menengah yaitu sebesar 54,17% dan status gizi normal tingkat
pendidikan kepala keluarga yang PT yaitu sebesar 64,29%.
Sedangkan balita yang berstatus gizi normal dengan tingkat
pendidikan kepala keluarga Menengah sebesar 64,29% dan yang
memiliki kondisi tingkat pendidikan kepala rumah PT yaitu 35,71%.
Hasil uji statistik dengan Chi-square didapatkan nilai p = 0,700
(α >0,05) hal ini menunjukan pendidikan kepala keluarga tidak
berhubungan pada status gizi anak balita berdasarkan indeks TB/U.
Hasil Penelitian Kartono (1993), menunjukkan bahwa
pendidikan ayah dan pendidikan ibu berpengaruh terhadap keadaan
gizi anak, semakin tinggi tingkat pendidikan ayah maupun ibu
cenderung mempunyai anak dengan keadaan gizi baik. Hal ini tidak
sesuai dengan hasil statistik yang menunjukkan bahwa tidak ada

74
hubungan yang bermakna antara pendidikan kepala keluarga
dengan status gizi.

g. Hubungan Pengetahuan Gizi Ibu dengan Status Gizi Balita


Menurut Indeks TB/U

TABEL 43
DISTRIBUSI FREKUENSI RESPONDEN MENURUT PENGETAHUAN
IBU DENGAN STATUS GIZI BALITA BERDASARKAN TB/U DI DESA
TAMBAH ASRI

Pengetahuan Status Gizi Total


p
Ibu Normal Stunting n (%)
Baik 51(91,07%) 19(79,17%) 70(87,5%)
Kurang 5(8,93%) 5(20,83%) 10(12,5%) 0,157
Total 56(70%) 24(30%) 80(100%)

Tabel 44 didapat bahwa sebagian besar balita berstatus gizi


stunting terdapat pada tingkat pengetahuan ibu yang kurang sebesar
79,17% dan yang memiliki pengetahuan ibu baik sebanyak 20,83%.
Sedangkan balita normal pada pengetahuan ibu yang kurang, yaitu
sebesar 91,07% dan yang baik sebesar 8,93%.
Hasil uji statistik dengan Fisher's Exact Test didapatkan nilai p
= 0,157 (α >0,05) hal ini menunjukan pengetahuan ibu tidak
berhubungan pada status gizi anak balita berdasarkan indeks TB/U.
Pengetahuan gizi kerap dipengaruhi oleh tingkat pendidikan
yang berdampak pada peran dalam penyusunan makan keluarga,
serta pengasuhan dan peraatan anak. Penelitian ini sejalan dengan
penelitian sebelumnya oleh Asriani, Andi Fajriansi, Sumira tentang
hubungan antara pola asuh, pengetahuan, dan sikap orang tua
terhadap status gizi balita di Kelurahan Lampa Kecamatan

75
Duampanua Kabupaten Pinrang yang dilakukan pada 74 responden
menyatakan bahwa pengetahuan gizi ibu dengan status gizi balita
mempunyai nilai p 0,416 sehingga tidak ada hubungan yang
bermakna antara pengetahuan gizi ibu dengan status gizi balita.

h. HubunganStatus Sosial Ekonomi dengan Status Gizi Balita


Menurut Indeks TB/U

TABEL 44
DISTRIBUSI FREKUENSI RESPONDEN MENURUT SOSIAL EKONOMI
DENGAN STATUS GIZI BALITA BERDASARKAN TB/U DI DESA
TAMBAH ASRI

Status Gizi Jumlah


Sosial Ekonomi p
Normal Stunting
Tidak Miskin 36(64,29%) 19(79,17%) 55(68.75%)
Miskin 20(35,71%) 5(6,25%) 25(31.25%) 0,292
Total 56(70%) 24(30%) 80(100%)

Tabel 45 didapat bahwa sebagian besar balita berstatus gizi


stunting dengan status sosek tidak miskin sebanyak 68,75% dan
dengan kondisi status sosek miskin, yaitu sebesar 31,25%.
Sedangkan balita yang berstatus gizi normal yang memiliki status
sosek tidak miskin yaitu 64,29% dan dengan status miskin 35,71%.
Hasil uji statistik dengan Fisher's Exact Test didapatkan nilai p
= 0,292 (α >0,05) hal ini menunjukan sosial ekonomi tidak
berhubungan pada status gizi anak balita berdasarkan indeks TB/U.

76
i. Hubungan Pantangan Makan Balita dengan Status Gizi Balita
Menurut Indeks TB/U

TABEL 45
DISTRIBUSI FREKUENSI RESPONDEN MENURUT PANTANGAN
MAKAN BALITA DENGAN STATUS GIZI BALITA BERDASARKAN
TB/U DI DESA TAMBAH ASRI

Pantangan Status Gizi Total


p
balita Normal Stunting n (%)
Ya 7(12,5%) 3(12,5%) 10(12.5%)
Tidak 49(87,5%) 21(87,5%) 70(87.5%) 1,000
Total 56(70%) 24(30%) 80(100%)

Tabel 46 menunjukan bahwa sebagian besar balita berstatus


gizi stunting dengan kondisi tidak ada pantangan ibu saat hamil
sebanyak 12,5% dan dengan ada pantangan ibu saat hamil yaitu
sebesar 87,5%. Sedangkan balita yang berstatus gizi normal yang
memiliki kondisi tidak ada pantangan ibu saat hamil yaitu sebanyak
12,5% dan dengan kondisi ada pantangan ibu saat hamil sebanyak
87,5%.
Hasil uji statistik dengan Fisher's Exact Test didapatkan nilai p
= 1,000 (α >0,05) hal ini menunjukan bahwa pantangan makan ibu
hamil tidak berhubungan pada status gizi anak balita berdasarkan
indeks TB/U.

77
j. Hubungan Status Kesehatan Balita dengan Status Gizi Balita
Menurut Indeks TB/U

TABEL 46
DISTRIBUSI FREKUENSI RESPONDEN MENURUT STATUS
PENYAKIT INFEKSI DENGAN STATUS GIZI BALITA BERDASARKAN
TB/U DI DESA TAMBAH ASRI

Status Penyakit Status Gizi Total


p
Infeksi Normal Stunting n (%)
Ya 21(37,5%) 12(50%) 33(41.25%)
Tidak 35(62,5%) 12(50%) 47(58.75%) 0,330
Total 56(70%) 24(30%) 80(100%)

Tabel 47 menunjukan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi stunting dengan kondisi tidak penyakit infeksi
sebanyak 50% dan dengan kondisi penyakit infeksi, yaitu sebanyak
50%. Sedangkan balita yang berstatus gizi normal yang memiliki
kondisi penyakit tidak infeksi sebanyak 37,5% dan dengan kondisi
penyakit infeksi sebanyak 62,5%.
Hasil uji statistik dengan Fisher's Exact Test didapatkan nilai p
= 0.330 (α >0.05) hal ini menunjukan bahwa penyakit infeksi tidak
berhubungan pada status gizi anak balita berdasarkan indeks TB/U.
Namun menurut Suhardjo (1986), dengan Infeksi dapat
menimbulkan gizi kurang melalui berbagai mekanisme. Infeksi yang
akut mengakibatkan kurangnya nafsu makan dan toleransi
terhadap penyakit menjadi menurun, sehingga mudah terkena
infeksi.
Pernyataan ini dilengkapi oleh pernyataan Soekirman
(2000), bahwa kekurangan energi dan protein tidak hanya kurang
makan tetapi karena penyakit infeksi, anak yang mendapat

78
makanan cukup baik tetapi sering diserang demam, akhirnya dapat
menderita KEP (kekurangan energi dan protein).

k. Hubungan Konsumsi VIt.A dengan Status Gizi Balita Menurut


Indeks TB/U

TABEL 47
DISTRIBUSI FREKUENSI RESPONDEN MENURUT KONSUMSI VIT.A
DENGAN STATUS GIZI BALITA BERDASARKAN TB/U DI DESA
TAMBAH ASRI

Status Gizi Total


Vitamin A p
Normal Stunting n (%)
Baik 5(8,93%) 4(16,67%) 9(11,25%)
Kurang 49(87,5%) 20(83,3%) 69(86,25%) 0,410
Total 56(70%) 24(30%) 80(100%)

Tabel 48 didapat bahwa sebagian besar balita berstatus gizi


stunting yang mengonsumsi vitamin A yaitu sebesar 16,67% dan
yang tidak mengkonsumsi vitamin A sebanyak 83,3%. Sedangkan
status gizi balita normal yang mengonsumsi vitamin A yaitu sebesar
8,93% dan yang tidak menkonsumsi vitamin A yaitu sebesar 87,5%.
Hasil uji statistik dengan Chi-square didapatkan nilai p =
0,410 (α >0,05) hal ini menunjukan bahwa konsumsi Vitamin A tidak
berhubungan pada status gizi anak balita berdasarkan indeks TB/U.

79
l. Hubungan ASI Ekslusif dengan Status Gizi Balita Menurut
Indeks TB/U

TABEL 48
DISTRIBUSI FREKUENSI RESPONDEN MENURUT ASI EKSLUSIF
DENGAN STATUS GIZI BALITA BERDASARKAN TB/U DI DESA
TAMBAH ASRI

Status Gizi Total


Asi Ekslusif p
Normal Stunting n (%)
Ekslusif 41(73,21%) 21(87,5%) 62(77.5%)
Tidak 15(26,79%) 3(12,5%) 18(22.5%) 0,244
Total 56(70%) 24(30) 80(100%)

Tabel 49 menunjukan bahwa sebagian besar balita


berstatus gizi stunting dengan ASI ekslusif sebanyak 87,5% dan
dengan kondisi tidak ASI ekslusif yaitu sebesar 12,5%. Sedangkan
balita yang berstatus gizi normal yang menyusui secara ASI ekslusif
73,21% dan dengan kondisi tidak menyusui secara ASI ekslusif
sebanyak 26,79%.
Hasil uji statistik dengan Fisher's Exact Test didapatkan nilai
p = 0,244 (α >0,05) hal ini menunjukan bahwa konsumsi ASI
Eksklusif tidak berhubungan pada status gizi anak balita
berdasarkan indeks TB/U.

80
m. Hubungan Pelayanan Kesehatan dengan Status Gizi Balita
Menurut Indeks TB/U

TABEL 49
DISTRIBUSI FREKUENSI RESPONDEN MENURUT PELAYANAN
KESEHATAN DENGAN STATUS GIZI BALITA BERDASARKAN TB/U
DI DESA TAMBAH ASRI

Pelayanan Status Gizi Jumlah


p
Kesehatan Normal Stunting
Baik 55(98,21%) 23(95,83%) 78(97.5%)
Kurang 1(1,78%) 1(4,1%) 2(2.5%) 0,513
Total 56(70%) 24(30) 80(100%)

Tabel 50 didapat bahwa sebagian besar balita berstatus gizi


stunting dengan balita yang berpartisipasi penimbangan baik
sebanyak 95,83% dan yang kurang yaitu sebesar 4,1%. Sedangkan
balita yang berstatus gizi normal yang dengan balita yang
berpartisipasi penimbangan baik sebanyak 98,21% dan yang kurang
yaitu sebesar 1.78%.
Hasil uji statistik dengan Fisher's Exact Test didapatkan nilai
p = 0,513 (α >0,05) hal ini menunjukan bahwa pelayanan kesehatan
tidak berhubungan pada status gizi anak balita berdasarkan indeks
TB/U.

81
n. Hubungan Sanitasi Air Bersih dengan Status Gizi Balita
Menurut Indeks TB/U

TABEL 50
DISTRIBUSI FREKUENSI RESPONDEN MENURUT SANITASI AIR
BERSIH DENGAN STATUS GIZI BALITA BERDASARKAN TB/U DI
DESA TAMBAH ASRI

Sanitasi Air Status Gizi Total


P
Bersih Normal Stunting n (%)
Baik 56 (100%) 24 (100%) 80 (100%)
0,161
Total 56(70%) 24 (30%) 80(100%)

Tabel 51 didapat bahwa sebagian besar balita berstatus gizi


stunting dengan kondisi sanitasi air minum baik sebanyak 100%.
Sedangkan balita yang berstatus gizi normal yang memiliki kondisi
sanitasi air minum baik yaitu sebanyak 100%.
Hasil uji statistik dengan Chi-square didapatkan nilai p =
0,161 (α >0,05) hal ini menunjukan bahwa sanitasi air bersih tidak
berhubungan pada status gizi anak balita berdasarkan indeks TB/U.

82
BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan
Menurut pengamatan dan penelitian di lapangan
mengenai faktor-faktor yang berhubungan dengan status gizi
batita di Desa Tambah Asri Kecamatan Tugumulyo Kabupaten
Musi Rawas dapat disimpulkan :

1. Analisa Univariat
a. Balita dengan status gizi kurang menurut indeks BB/U
ditemukan sebesar 15% dan Balita dengan status gizi
baik menurut indeks BB/U ditemukan sebesar 78,75 %.
b. Balita dengan status gizi sangat pendek menurut indeks
TB/U ditemukan sebesar 10 % dan Balita dengan status
gizi pendek menurut indeks TB/U ditemukan sebesar
18,75%.
c. Balita dengan status gizi sangat kurus menurut indeks
BB/TB ditemukan sebesar 7,5% dan balita dengan status
gizi kurus menurut indeks BB/TB ditemukan sebesar 8,75
%.
d. Balita dengan status gizi Sangat kurus menurut indeks
IMT/U ditemukan sebesar 8,75% dan kurus menurut
indeks IMT/U ditemukan sebesar 7,5 %.
e. Balita dengan asupan energi kurang ditemukan sebesar
48,75 %.
f. Balita dengan asupan protein kurang ditemukan sebesar
25,0 %.
g. Balita dengan asupan lemak kurang ditemukan sebesar
53,75 %.
h. Balita dengan asupan karbohidrat kurang ditemukan
sebesar 56,25 %.

83
i. Sebagian besar kepala keluarga bekerja sebagai petani
sebanyak yaitu sebesar 55 %.
j. Sebagian besar ibu balita beperndidikan SD yaitu sebesar
45,0 %.
k. Ibu balita yang memiliki pengetahuan yang kurang yaitu
sebesar 12,5%.
l. Sosial ekonomi keluarga yang memiliki status miskin yaitu
sebesar 31,25%.
m. Balita yang memiliki pantangan makanan yaitu sebesar
12,5 %.
n. Balita yang mengalami penyakit infeksi yaitu sebesar
41,25 %.
o. Balita yang tidak konsumsi kapsul vitamin A ditemukan
sebesar 13,75 %.
p. Balita yang tidak mendapatkan ASI ekslusif ditemukan
sebesar 22,5 %.
q. Tingkat partisipasi ibu balita dalam penimbangan anak
balita sebesar 97,5 %.
r. Penggunaan air bersih sebesar 100%

2. Analisis Bivariat

a. Ada hubungan antara asupan energi, protein,dan


karbohidrat terhadap status gizi anak balita menurut
indeks BB/TB, karena p < 0,05.
b. Ada hubungan antara sanitasi air bersih terhadap status
gizi anak balita menurut indeks BB/TB, karena p < 0,05.
c. Tidak ada hubungan antara asupan lemak terhadap status
gizi anak balita menurut indeks BB/TB, karena p > 0,05.
d. Tidak ada hubungan antara pekerjaan KK, pendidikan KK,
pengetahuan Ibu, status sosial ekonomi, pantangan
makanan ibu hamil, asi ekslusif, status penyakit infeksi,

84
konsumsi Vit.A, dan pelayanan kesehatan terhadap status
gizi anak balita menurut indeks BB/TB, karena nilai p >
0,05.

85
DAFTAR PUSTAKA

Apriadji (1986), dalam (Suhendri, 2009).

Arisman. 2007. Gizi dalam Daur Kehidupan. Diakses melalui


http://repository.upi.edu/3295/9/S_BIO_060766_Bibliography.pdf.
Diakses 24 Oktober 2015

Almatsier, Sunita. 2009. Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Gramedia Pustaka:


Jakarta.

Depkes RI. 2008. Laporan Hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas)


Indonesia Tahun 2007. Jakarta: Balitbangkes-Depkes RI.

_______. 2013. Riset Kesehatan Dasar. Badan Penelitian dan


Pengembangan Kesehatan. Jakarta.

_______ . 2013. Profil Kesehatan Provinsi Sumatra Selatan Tahun 2012.

Haida Meytania Utami, Suyatno, Sri Achadi Nugraheni , 2018. Hubungan


Konsumsi Jenis MP-ASI dan Faktor Lain dengan Status Gizi Bayi
Usia 6-12 Bulan (Studi di Wilayah Kerja Puskesmas Pandanarum
Kabupaten Banjarnegara)
https://ejournal3.undip.ac.id/index.php/jkm/article/view/19909/1
8819

Hartati. 2013. Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Status Gizi Pada


Balita di Puskesmas Perembeu Kecamatan kawai XVI Kabupaten
Aceh Barat. STIKES U’Budiyah Banda Aceh.

Himawan, Arif Wahyu. 2006. Hubungan Antara Karakteristik Ibu dengan


Status Gizi Balita di Kelurahan Sekaran Kecamatan Gunung Pati
Semarang.Universitas Negeri Semarang.

86
Irianto, Koes. 2014. Gizi Seimbang dalam Kesehatan Reproduksi.Alfabeta
: Bandung.

Kemenkes RI. 2011. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor:


1995/MENKES/SK/XII/2010 Tentang Standar Antropometri
Penilaian Status Gizi Anak. Jakarta : Kemenkes RI. Available :
http://gizi.depkes.go.id/wp-content/uploads/2012/11/buku-sk
antropometri-2010.pdf (Diakses : 2 Januari 2014).

Kemenkes RI. 2012. Kerangka Kebijakan Gerakn Sadar Gizi dalam Rangka
1000 Hari Pertama Kehidupan (1000 HPK).Jakarta.

Kemenkes RI. 2011. Keputusan Mentri Kesehatan Republik Indonesia


Nomor : 1995/MENKES/SK.XII/2010

Moehji, Sjahmien. 1982. Ilmu Gizi Jilid 1. Bhratara Karya Aksara: Jakarta.

Muhamad Asrar , Hamam Hadi dan Dradjat Boediman , 2009. Pola asuh,
pola makan, asupan zat gizi dan hubungannya dengan status gizi
anak balita masyarakat Suku Nuaulu di Kecamatan Amahai
Kabupaten Maluku Tengah Provinsi Maluku
https://journal.ugm.ac.id/jgki/article/view/17716/11497

Mulyaningsih, Fitri. 2008. Hubungan Antara Pengetahuan Ibu tentang Gizi


Balita dan Pola Makan Balita Terhadap Status Gizi Balita di
Kelurahan Srihardono Kecamatan Pundong. Universitas Negeri
Jogjakarta.

Rosmalia Helmi, 2013 FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN


DENGAN STATUS GIZI PADA BALITA DI WILAYAH KERJA
PUSKESMAS MARGOTOTO KECAMATAN METRO KIBANG
KABUPATEN LAMPUNG TIMUR. http://ejurnal.poltekkes-
tjk.ac.id/index.php/JK/article/view/6/5

87
Sari Purwaningrum dan Yuniar Wardani tahun 2012, HUBUNGAN ANTARA
ASUPAN MAKANAN DAN STATUS KESADARAN GIZI
KELUARGA DENGAN STATUS GIZI BALITA DI WILAYAH KERJA
PUSKESMAS SEWON I, BANTUL.
http://www.jogjapress.com/index.php/KesMas/article/view/1234/644

Suhendri, UCU. 2009. Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Status Gizi


Anak Balita di Puskesmas Sepatan Kecamatan Sepatan Kabupaten
Tanggerang Tahun 2009.

Suhardjo, 2003.Berbagai Cara Pendidikan Gizi. Bumi Aksara: Jakarta

Supariasa, I Dewa Nyoman dkk, 2002, Penilaian Status Gizi, Buku


Kedokteran EGC: Jakarta
Supariasa dkk.2012.Penilaian Status Gizi. Penerbit buku kedokteran EGC:
Jakarta

The United Nations Development Programme (UNDP). 2013. Human


Development Report 2013.The Rise of the South: Human Progress
in a Diverse World. Communications Development Incorporated,
Washington DC. (http://hdr.undp.org)

88
LAMPIRAN

1. Pengukuran Panjang Badan.

2. Pengukuran Tinggi Badan.

89
3. Pengukurang Lingkar Lengan

90
4. Pengukuran Berat Badan.

5. Wawancara

91
92