Anda di halaman 1dari 528

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang ada pada

Universitas Terbuka - Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi


Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan – 15418
Banten – Indonesia
Telp.: (021) 7490941 (hunting); Fax.: (021) 7490147;
Laman: www.ut.ac.id

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun tanpa izin dari penerbit

Edisi Kedua
Cetakan pertama, Agustus 2010 Cetakan kesembilan, Januari 2014
Cetakan kedua, April 2011 Cetakan kesepuluh, Februari 2014
Cetakan kelima, September 2012 Cetakan kesebelas, April 2014
Cetakan kedelapan, November 2013 Cetakan kedua belas, Juni 2014

Penulis : Dr. Faried Widjaya Mansoer, M.A.


Penelaah : Ir. Tri Kurniawati R., M.Si.
Pengembang Instruksional : Ir. Tri Kurniawati R., M.Si.

Desain Cover & Ilustrator : Sunarty


Lay-Outer : Nono Suwarno
Copy Editor : Siti Nurhayati

338.5
MAN MANSOER, Faried Widjaya
m Materi pokok pengantar ekonomi mikro; 1 – 9; ESPA4111/
3 sks/ Faried W.M. -- Cet.13; Ed.2 --. Tangerang Selatan:
Universitas Terbuka, 2014.
533 hal; ill; 21 cm
ISBN: 978-979-011-523-1

1. ekonomi mikro
I. Judul
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ..…...………………………………….. ix

Modul 1: KONSEP DASAR EKONOMI PASAR 1.1


Kegiatan Belajar 1:
Landasan dan Masalah Pokok Organisasi Ekonomi .............................. 1.3
Latihan ………………………………………………………………... 1.11
Rangkuman …………………………………………………………… 1.12
Tes Formatif 1 ………………………………………………………… 1.13

Kegiatan Belajar 2:
Metodologi dan Perkembangan Ilmu Ekonomi ..................................... 1.16
Latihan ………………………………………………………………... 1.28
Rangkuman …………………………………………………………… 1.29
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 1.30

Kegiatan Belajar 3:
Bekerjanya Sistem Ekonomi Pasar ........................................................ 1.33
Latihan ………………………………………………………………... 1.57
Rangkuman …………………………………………………………… 1.58
Tes Formatif 3…………………………………………………………. 1.59

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 1.63


DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 1.64

Modul 2: HARGA DAN ELASTISITAS PERMINTAAN DAN


PENAWARAN 2.1
Kegiatan Belajar 1:
Mekanisme Penentuan Harga Permintaan dan Penawaran …………… 2.2
Latihan ………………………………………………………………... 2.24
Rangkuman …………………………………………………………… 2.25
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 2.27

Kegiatan Belajar 2:
Elastisitas Permintaan dan Penawaran ………………………............... 2.30
Latihan ………………………………………………………………... 2.58
Rangkuman …………………………………………………………… 2.59
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 2.61
iv

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 2.64


DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 2.65

Modul 3: TEORI PERMINTAAN KONSUMEN INDIVIDUAL 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Teori Daya Guna ………………………………………….................... 3.2
Latihan ………………………………………………………………... 3.18
Rangkuman …………………………………………………………… 3.19
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 3.20

Kegiatan Belajar 2:
Pendekatan Teori Konsumsi dan Kurva Engel ……………………….. 3.23
Latihan ………………………………………………………………... 3.25
Rangkuman …………………………………………………………… 3.26
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 3.26

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 3.29


DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 3.30

Modul 4: TEORI PRODUKSI DAN BIAYA 4.1


Kegiatan Belajar 1:
Pengertian Periode Produksi dan Biaya …......……………………….. 4.3
Latihan ………………………………………………………………... 4.7
Rangkuman …………………………………………………………… 4.7
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 4.8

Kegiatan Belajar 2:
Produksi dan Biaya Jangka Pendek …………………………………... 4.10
Latihan ………………………………………………………………... 4.20
Rangkuman …………………………………………………………… 4.21
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 4.21

Kegiatan Belajar 3:
Produksi dan Biaya Jangka Panjang ………………………………….. 4.25
Latihan ………………………………………………………………... 4.45
Rangkuman …………………………………………………………… 4.46
Tes Formatif 3…………………………………………………………. 4.47

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 4.50


DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 4.51
v

Modul 5: STRUKTUR PASAR INDUSTRI PERSAINGAN MURNI 5.1


Kegiatan Belajar 1:
Struktur Pasar Industri ………………………………………………... 5.2
Latihan ………………………………………………………………... 5.14
Rangkuman …………………………………………………………… 5.14
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 5.15

Kegiatan Belajar 2:
Pasar Persaingan Murni Jangka Pendek ………………………………. 5.17
Latihan ………………………………………………………………... 5.35
Rangkuman …………………………………………………………… 5.36
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 5.37

Kegiatan Belajar 3:
Pasar Persaingan Murni Jangka Panjang ……………………………... 5.41
Latihan ………………………………………………………………... 5.54
Rangkuman …………………………………………………………… 5.55
Tes Formatif 3…………………………………………………………. 5.56

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 5.60


DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 5.61

Modul 6: PASAR MONOPOLI MURNI, PERSAINGAN


MONOPOLISTIK DAN OLIGOPOLI 6.1
Kegiatan Belajar 1:
Pasar Industri Monopoli Murni ………………………………………. 6.3
Latihan ………………………………………………………………... 6.42
Rangkuman …………………………………………………………… 6.45
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 6.48

Kegiatan Belajar 2:
Pasar Persaingan Monopolistik dan Oligopoli ………………….....… 6.52
Latihan ………………………………………………………………... 6.63
Rangkuman …………………………………………………………… 6.64
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 6.65

Kegiatan Belajar 3:
Oligopoli dan Strategi Harga .....................…………………………… 6.69
Latihan ………………………………………………………………... 6.91
Rangkuman …………………………………………………………… 6.93
Tes Formatif 3…………………………………………………………. 6.95
vi

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 6.99


DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 6.100

Modul 7: HARGA FAKTOR PRODUKSI DAN PENENTUAN


BALAS JASA FAKTOR PRODUKSI 7.1
Kegiatan Belajar 1:
Harga Faktor Produksi (Input) .....................………………………….. 7.3
Latihan ………………………………………………………………... 7.20
Rangkuman …………………………………………………………… 7.22
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 7.23

Kegiatan Belajar 2:
Penentuan Balas Jasa Faktor Produksi .......................………………... 7.27
Latihan ………………………………………………………………... 7.39
Rangkuman …………………………………………………………… 7.40
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 7.42

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 7.44


DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 7.45

Modul 8: KESEIMBANGAN UMUM DAN KEGAGALAN PASAR 8.1


Kegiatan Belajar 1:
Keseimbangan Umum Mekanisme Pasar ……………………..……... 8.3
Latihan ………………………………………………………………... 8.22
Rangkuman …………………………………………………………… 8.23
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 8.25

Kegiatan Belajar 2:
Kegagalan Pasar: Eksternalitas dan Barang Publik ………………...... 8.27
Latihan ………………………………………………………………... 8.41
Rangkuman …………………………………………………………… 8.43
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 8.44

Kegiatan Belajar 3:
Harga Pasar Jangka Panjang dan Badan Usaha Milik Negara ……...... 8.47
Latihan ………………………………………………………………... 8.61
Rangkuman …………………………………………………………… 8.62
Tes Formatif 3…………………………………………………………. 8.63

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 8.66


DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 8.67
vii

Modul 9: MIKROEKONOMIKA ENERGI DAN DAYA LISTRIK 9.1


Kegiatan Belajar 1:
Mikroekonomika Energi .........................…………………………….. 9.2
Latihan ………………………………………………………………... 9.11
Rangkuman …………………………………………………………… 9.12
Tes Formatif 1…………………………………………………………. 9.13

Kegiatan Belajar 2:
Mikroekonomika Daya Listrik .……………………………………… 9.16
Latihan ………………………………………………………………... 9.26
Rangkuman …………………………………………………………… 9.27
Tes Formatif 2…………………………………………………………. 9.28

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ………………………………. 9.30


DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 9.31
ix

Tinjauan Mata Kuliah

M ata kuliah Pengantar Ekonomi Mikro termasuk dalam kategori mata


kuliah Kompetensi Utama yang berisi tentang kebutuhan manusia dan
ketersediaan sumber daya alam sebagai sumber daya ekonomi. Kebutuhan
manusia tidak ada batasnya sedang ketersediaan sumber daya alam untuk
memenuhi kebutuhan tersebut sangat terbatas. Oleh karena itu, sangat perlu
mempelajari perilaku manusia dalam produksi, distribusi, konsumsi barang
dan jasa yang dihasilkan dari sumber daya ekonomi untuk memenuhi
kebutuhannya.
Buku Materi Pokok Pengantar Ekonomi Mikro ini disusun dengan
maksud untuk membekali pembaca agar mengetahui dan mengerti landasan
teori ekonomi yang mendasari perilaku manusia untuk memenuhi
kebutuhannya.
Buku materi pokok ini berbobot 3 sks dan terdiri dari 9 modul. Dengan
ruang lingkup bahasan sebagai berikut.
Modul 1, membahas topik “Konsep Dasar Ekonomi Pasar”. Setelah
mempelajari materi ini mahasiswa diharapkan dapat menjelaskan
konsep-konsep dasar ekonomi pasar. Modul ini terdiri dari tiga
kegiatan belajar yaitu:
Kegiatan Belajar 1: menerangkan materi mengenai “Landasan
dan Masalah Pokok Organisasi Ekonomi”.
Kegiatan Belajar 2: menerangkan materi mengenai “Metodologi
dan Perkembangan Ilmu Ekonomi”.
Kegiatan Belajar 3: menerangkan materi mengenai “Bekerjanya
Sistem Ekonomi Pasar”.

Modul 2, membahas topik “Harga dan Elastisitas Permintaan dan


Penawaran”. Setelah mempelajari materi ini mahasiswa
diharapkan dapat menjelaskan mekanisme penentuan harga dan
elastisitas barang modul ini terdiri dari dua kegiatan belajar yaitu:
Kegiatan Belajar 1: menerangkan materi mengenai “Mekanisme
Penentuan Harga Permintaan dan
Penawaran”.
Kegiatan Belajar 2: menerangkan materi mengenai “Elastisitas
Permintaan dan Penawaran”
x

Modul 3, membahas topik “Teori permintaan Konsumen Individual”.


Setelah mempelajari materi ini mahasiswa diharapkan dapat
menjelaskan teori permintaan konsumen individual. Modul ini
terdiri dari dua kegiatan belajar yaitu:
Kegiatan Belajar 1: menerangkan materi mengenai “Teori Daya
Guna”.
Kegiatan Belajar 2: menerangkan materi mengenai “Pendekatan
Teori Konsumsi dan Kurva Engel”.

Modul 4, membahas topik “Teori produksi dan Biaya”. Setelah mempelajari


materi ini mahasiswa diharapkan dapat menjelaskan konsep-
konsep teori produksi dan biaya. Modul ini terdiri dari tiga
kegiatan belajar yaitu:
Kegiatan Belajar 1: menerangkan materi mengenai “Pengertian
dan Periode Produksi dan Biaya”.
Kegiatan Belajar 2: menerangkan materi mengenai “Produksi dan
Biaya Jangka Pendek”.
Kegiatan Belajar 3: menerangkan materi mengenai “Produksi dan
Biaya Jangka Panjang”.

Modul 5, membahas topik “Struktur Pasar Industri Persaingan murni”.


Setelah mempelajari materi ini mahasiswa diharapkan dapat
menjelaskan konsep-konsep struktur pasar persaingan murni.
Modul ini terdiri dari tiga kegiatan belajar yaitu:
Kegiatan Belajar 1: menerangkan materi mengenai “Struktur
Pasar Industri”.
Kegiatan Belajar 2: menerangkan materi mengenai “Pasar
Persaingan Murni Jangka Pendek”.
Kegiatan Belajar 3: menerangkan materi mengenai “Pasar
Persaingan Murni Jangka Panjang”.

Modul 6, membahas topik “Pasar Monopoli Murni, Persaingan


Monopolistik dan Oligopoli”. Setelah mempelajari materi ini
mahasiswa diharapkan dapat menjelaskan penentuan harga dan
output dalam struktur pasar persaingan monopolistk dan oligopoli.
Modul ini terdiri dari tiga kegiatan belajar yaitu:
xi

Kegiatan Belajar 1: menerangkan materi mengenai “Pasar


Industri Monopoli Murni”.
Kegiatan Belajar 2: menerangkan materi mengenai “Pasar
Persaingan Monopolistik dan Oligopoli”.
Kegiatan Belajar 3: menerangkan materi mengenai “Oligopoli
dan Strategi Harga”.

Modul 7, membahas topik “Harga Faktor Produksi dan Penentuan Balas


Jasa Faktor Produksi”. Setelah mempelajari materi ini mahasiswa
diharapkan dapat menunjukkan penentuan harga faktor produksi
dan balas jasa faktor produksi. Modul ini terdiri dari dua kegiatan
belajar yaitu:
Kegiatan Belajar 1: menerangkan materi mengenai “Harga Faktor
Produksi (Input)”.
Kegiatan Belajar 2: menerangkan materi mengenai “Penentuan
Balas Jasa Faktor Produksi”.

Modul 8, membahas topik “Keseimbangan Umum dan Kegagalan Pasar”.


Setelah mempelajari materi ini mahasiswa diharapkan dapat
menunjukkan penentuan keseimbangan umum dalam
perekonomian pasar dan kegagalan mekanisme pasar. Modul ini
terdiri dari tiga kegiatan belajar yaitu:
Kegiatan Belajar 1: menerangkan materi mengenai “Keseim-
bangan Umum Mekanisme Pasar”.
Kegiatan Belajar 2: menerangkan materi mengenai “Kegagalan
Pasar: Eksternalitas Barang Publik”.
Kegiatan Belajar 3: menerangkan materi mengenai “Harga Pasar
Jangka Panjang dan Badan Usaha Milik
Negara”.

Modul 9, membahas topik “Mikroekonomika Energi dan Daya Listrik”.


Setelah mempelajari materi ini mahasiswa diharapkan dapat
menunjukkan penggunaan prinsip-prinsip mikro ekonomi dalam
beberapa sumber daya energi primer secara optimal. Modul ini
terdiri dari tiga kegiatan belajar yaitu:
xii

Kegiatan Belajar 1: menerangkan materi mengenai “Mikro-


ekonomika Energi”.
Kegiatan Belajar 2: menerangkan materi mengenai “Mikro-
ekonomika daya Listrik”.
xiii

Peta Kompetensi
Pengantar Ekonomi Mikro/ESPA4111/3 sks
xiv

Daftar Tujuan Instruksional Khusus (TIK):


1. Menjelaskan landasan dan masalah organisasi ekonomi.
2. Menjelaskan peran ilmu ekonomi dan metodologinya.
3. Menjelaskan konsep sistem ekonomi pasar.
4. Menjelaskan konsep permintaan dan penawaran.
5. Menjelaskan konsep elastisitas permintaan dan penawaran.
6. Menjelaskan konsep teori daya guna.
7. Menjelaskan konsep teori konsumsi.
8. Menjelaskan konsep produksi dan biaya.
9. Menjelaskan konsep pasar persaingan murni.
10. Menjelaskan konsep pasar oligopoli.
11. Menjelaskan konsep pasar monopoli.
12. Menunjukkan penentuan harga faktor produksi.
13. Menunjukkan penentuan balas jasa faktor produksi.
14. Menunjukkan penentuan keseimbangan umum.
15. Menunjukkan terjadinya kegagalan pasar.
16. Menunjukkan penggunaan prinsip-prinsip mikroekonomika dalam
sumber daya energi.
Modul 1

Konsep Dasar Ekonomi Pasar

Dr. Faried Widjaya Mansoer, M.A.

PE N DA H UL U AN

M odul ini dimulai dengan pertanyaan apa yang dipelajari ilmu dan
mengapa kita mempelajari ilmu ekonomi? Manusia ditakdirkan hidup
dengan penuh kebutuhan, sementara ketersediaan sumber daya anugerah
alam terbatas. Kenyataan ini menciptakan bidang studi ekonomi yang
mempelajari tentang perilaku manusia dalam produksi; pertukaran, dan
konsumsi barang-barang dan jasa-jasa untuk memenuhi kebutuhannya.
Setiap cabang ilmu pengetahuan mempunyai prosedur analisis dan
pengambilan kesimpulan. Metodologi ilmu ekonomi bermula dari
pengumpulan dan penyusunan fakta yang relevan secara sistematis, lalu
penyusunan teori atau prinsip yang perlu pengujian dan verifikasi untuk
kemudian dijadikan dasar bagi penyusunan kebijakan ekonomi. Di samping
itu, ilmu ekonomi terus berkembang sejak kelahirannya, dari paham Klasikal
terus mengalami perkembangan analisis dan pemikiran.
Di dalam masyarakat modern, sistem harga pasar serta kekuatan
persaingan merupakan mekanisme pengaturan, koordinasi, dan komunikasi
serta keputusan-keputusan para konsumen, produsen, dan para pemilik
sumber daya, mensinkronisasikan keputusan untuk mencapai tujuan produktif
yang konsisten. Mekanisme harga pasar dapat menjawab tiga masalah pokok
ekonomi, yaitu apa dan berapa yang harus, diproduksi, bagaimana
mengorganisasi produksi, serta bagaimana output total yang dihasilkan
didistribusikan. Modul ini terutama menguraikan bagaimana sistem harga
menyesuaikan dengan perubahan yang terjadi dan kemudian dievaluasi
kelebihan dan kekurangan sistem ini. Namun sebelum itu akan dibicarakan
dulu tiga sistem tipikal ekonomi, kemudian berbagai aspek bekerjanya sistem
pasar dan selanjutnya bagaimana spesialisasi dan penggunaan uang terjadi di
dalam masyarakat perekonomian serta model aliran melingkar pendapatan.
1.2 Pengantar Ekonomi Mikro 

Dengan mempelajari Modul Pertama para mahasiswa diharapkan dapat


menjelaskan konsep-konsep dasar ekonomi pasar yang meliputi masalah
pokok organisasi ekonomi, metodologi dan perkembangan, serta bekerjanya
sistem pasar. Secara khusus dengan mempelajari modul ini diharapkan Anda
mampu menjelaskan:
1. masalah-masalah pokok organisasi ekonomi,
2. metodologi ilmu ekonomi, dan
3. mekanisme sistem ekonomi pasar.
 ESPA4111/MODUL 1 1.3

Kegiatan Belajar 1

Landasan dan Masalah Pokok


Organisasi Ekonomi

M engapa timbul dan ada ilmu ekonomi? Ada dua hal pokok yang
menyebabkannya, yaitu pertama kebutuhan manusia tak terbatas
kuantitas dan kualitasnya. Ke dua, kenyataan bahwa sumber daya ekonomi
yang tersedia dan yang dapat digunakan untuk memproduksi barang-barang
dan jasa-jasa guna memenuhi kebutuhan tak terbatas tersebut jumlahnya
terbatas.

A. LANDASAN DAN DEFINISI EKONOMI

Kebutuhan manusia untuk konsumsi barang-barang dan jasa-jasa sangat


banyak dan beraneka macam, misalnya rumah, mobil, pakaian, pensil dan
sebagainya. Barang pemuas kebutuhan bisa digolongkan menjadi barang
kebutuhan pokok misalnya makanan, pakaian dan perumahan, serta yang
digolongkan kemewahan berupa wangi-wangian, mobil mewah; dan
sebagainya. Sedangkan jasa bisa berupa reparasi mobil atau sepeda motor.
Barang-barang dan jasa-jasa termasuk juga barang-barang dan jasa-jasa yang
diperlukan oleh pabrik atau perusahaan misalnya bangunan pabrik, truk,
mesin dan lain-lain.
Kebutuhan perorangan dan institusi akan barang-barang dan jasa-jasa tak
terbatas jumlahnya, beberapa memang mempunyai kaitan batasan biologis,
misalnya makanan dan pakaian, sedangkan yang lain sangat dipengaruhi oleh
kebiasaan dan lingkungan sosial serta budaya. Dalam kehidupan modern,
semua dipengaruhi oleh perkembangan produk-produk baru dan oleh
advertensi dan promosi. Secara umum dapat dikatakan bahwa tujuan setiap
kegiatan ekonomi adalah untuk memenuhi kebutuhan material berupa
barang-barang dan jasa-jasa yang tak terbatas jumlahnya.
Kenyataan atau fakta utama ke dua yang merupakan landasan ilmu
ekonomi bahwa sumber daya ekonomi adalah langka atau terbatas. Sumber
daya bisa berupa alam, manusia, dan sumber daya buatan (yang dapat
digunakan untuk memproduksi barang dan jasa berupa bangunan pabrik,
gudang hasil pertanian, mesin dan peralatan produksi manufaktur maupun
1.4 Pengantar Ekonomi Mikro 

pertanian, berbagai fasilitas komunikasi dan transportasi), dan berbagai jenis


keahlian tenaga kerja juga tanah serta sumber daya mineral. Untuk
mempermudah, sumber daya diklasifikasikan menjadi sumber daya manusia
(berupa tenaga kerja dan keahlian atau kemampuan wirausaha), dan sumber
daya bukan manusia (berupa bahan mentah yang berasal dari alam) dan
sumber daya kapital.
Tanah merupakan sumber daya anugerah alam, berupa lahan subur yang
dapat ditanami, hutan produktif, bahan tambang, dan galian, dan sebagainya.
Sumber daya buatan manusia atau kapital mempunyai beberapa arti, salah
satunya adalah barang-barang investasi yang dapat membantu dan digunakan
dalam proses produksi berupa peralatan dan mesin-mesin, pabrik, gudang,
alat-alat transportasi dan fasilitas distribusi yang digunakan dalam proses
produksi serta mengantarkan sampai ke konsumen akhir. Jadi, kapital adalah
barang-barang investasi yang digunakan untuk memproduksi barang-barang
konsumsi atau digunakan secara langsung untuk memenuhi kebutuhan
konsumen akhir. Pengertian kapital di sini tidak menunjukkan pada uang atau
sesuatu yang dapat digunakan untuk membeli peralatan-peralatan produksi,
mesin-mesin dan fasilitas produksi lainnya.
Tenaga kerja menunjukkan kemampuan fisik dan mental yang dapat
digunakan untuk memproduksi barang dan jasa. Tenaga kerja bisa berupa
jasa menggali sumur, guru, pegawai administratif, ahli nuklir, dan
sebagainya. Jenis sumber daya manusia yang lain adalah kemampuan
wirausaha. Ini merupakan kemampuan khusus yang sangat penting
peranannya dalam perekonomian pasar. Fungsi wirausahawan adalah sebagai
berikut.
1. Mengambil prakarsa mengumpulkan dan mengombinasikan sumber daya
ekonomi berupa tanah, kapital, dan tenaga kerja untuk memproduksi
barang dan jasa. la merupakan motor pendorong kegiatan ekonomi dan
mengharapkan memperoleh keuntungan dari usaha tersebut.
2. Mengambil keputusan kebijakan bisnis.
3. Mengambil inisiatif atas dasar pertimbangan bisnis untuk
memperkenalkan produk baru, teknik produksi baru atau organisasi
bisnis perusahaan baru.
4. Di dalam masyarakat dengan sistem pasar (kapitalistik) di mana setiap
usaha menghadapi risiko maka usahawan bertindak sebagai penanggung
risiko karena tidak ada jaminan akan diperoleh keuntungan.
 ESPA4111/MODUL 1 1.5

Wirausahawan mempertaruhkan waktu, jerih payah, serta kemampuan


menanggung risiko kerugian dan kebangkrutan dalam usaha tersebut.

Dalam melaksanakan proses produksi, para pemilik sumber daya


memperoleh pembayaran sebagai balas jasa atas sumbangan dalam proses
produksi. Para pemilik kapital memperoleh balas jasa berupa bunga; tenaga
kerja memperoleh gaji atau upah, bonus, komisi, royalti; pemilik tanah
memperoleh sewa; dan para usahawan memperoleh keuntungan. Klasifikasi
tersebut merupakan klasifikasi kasar, sedangkan klasifikasi yang lebih rinci
memerlukan beberapa pertimbangan lebih lanjut.
Sebagai suatu disiplin ilmu, ekonomika boleh dikatakan masih baru dan
dimulai sejak terbitnya buku yang ditulis oleh Adam Smith berjudul The
Wealth of Nations pada tahun 1776. Definisi ilmu ekonomi adalah sebagai
berikut.
1. Studi tentang kegiatan produksi dan pertukaran antara anggota
masyarakat.
2. Menganalisis perilaku variabel-variabel ekonomi seperti harga, output,
atau produksi, serta kesempatan kerja. Hal ini diperlukan bagi
pemerintah dalam merumuskan kebijakan perekonomian.
3. Ilmu tentang pilihan, yaitu bagaimana masyarakat memilih
menggunakan sumber daya produktif yang terbatas jumlahnya berupa
tanah, tenaga kerja, peralatan produksi, teknologi, dan lain-lain untuk
memproduksi berbagai komoditi seperti misalnya padi, telur dan daging,
pakaian, rumah, jalan serta jembatan, dan lain-lain.
4. Studi tentang uang, suku bunga, kapital dan kekayaan.

Menurut Paul Samuelson, ekonomika adalah studi tentang bagaimana


orang-orang atau masyarakat memilih menggunakan berbagai sumber daya
produktif yang langka dan mempunyai alternatif penggunaan dalam
memproduksi berbagai komoditi dan mendistribusikan untuk konsumsi masa
sekarang maupun di masa yang akan datang di antara berbagai individu
maupun kelompok-kelompok di dalam masyarakat.
Definisi lain yang juga umum diterima, mengatakan bahwa ekonomika
adalah studi tentang bagaimana masyarakat menggunakan berbagai sumber
daya langka untuk menghasilkan barang-barang dan jasa-jasa sebanyak
mungkin agar dapat dicapai kepuasan maksimum dari kebutuhannya yang tak
terbatas. Dengan kata lain ekonomika mencoba menjawab pertanyaan
1.6 Pengantar Ekonomi Mikro 

bagaimana kita menggunakan sumber daya langka yang kita miliki dengan
cara sebaik-baiknya.
Ekonomika adalah ilmu tentang efisiensi dalam menggunakan sumber
daya dengan cara sebaik-baiknya. Efisiensi diukur dengan membandingkan
input dan output yang dihasilkan, yang menunjukkan, hubungan antara
banyaknya input yang digunakan dalam proses produksi dengan output yang
dihasilkan.

B. MASALAH POKOK ORGANISASI EKONOMI

Sumber daya produktif berupa sumber daya manusia dan alam


merupakan anugerah alami yang dapat digunakan untuk memproduksi
barang-barang dan jasa-jasa. Manusia dapat mengembangkan berbagai
sumber daya untuk menghasilkan peralatan kapital yang digunakan agar lebih
memudahkan serta lebih mengefisienkan proses produksi barang-barang dan
jasa-jasa. Peralatan kapital merupakan sumber daya produktif turunan yang
dihasilkan. oleh upaya manusia.
Input atau faktor produksi adalah barang-barang atau jasa-jasa yang
digunakan oleh produsen dalam proses produksi mereka. Input-input
dikombinasikan dan diolah untuk menghasilkan output. Output merupakan
barang dan jasa yang dapat dikonsumsi langsung atau menjadi input bagi
proses produksi selanjutnya. Misalkan kita mempunyai nasi gudeg maka
input-nya adalah buah nangka muda, daging ayam, telur, santan kelapa, beras
dan keahlian memasak. Semua input dikombinasikan untuk menghasilkan
nasi gudeg yang kita makan.
Input pada dasarnya bisa berupa tanah, tenaga kerja, dan kapital. Tanah
dapat digunakan untuk usaha pertanian, bangunan pabrik atau perumahan
tempat tinggal; sumber daya alam untuk pertambangan dan penggalian
misalnya tambang minyak, batu bara, atau hutan yang menghasilkan kayu
untuk diolah lebih lanjut. Tenaga kerja adalah jerih payah manusia yang
digunakan dalam proses produksi misalnya bekerja di pabrik tekstil atau
menjadi guru yang mengajar di sekolah atau di universitas. Faktor produksi
tenaga manusia merupakan faktor produksi terpenting. Faktor produksi
kapital terdiri atas barang-barang tahan lama yang diproduksi dan selanjutnya
digunakan untuk memproduksi barang-barang lain lebih lanjut. Barang-
barang modal (kapital) meliputi pabrik-pabrik, mesin-mesin peralatan
produksi, jalan-jalan, pelabuhan, komputer, dan lain-lain yang ditemui dalam
masyarakat perekonomian modern.
 ESPA4111/MODUL 1 1.7

Setiap organisasi ekonomi menghadapi tiga masalah pokok yang secara


ringkas dirumuskan sebagai apa dan berapa, bagaimana, dan untuk siapa.
Tiga masalah ini timbul karena adanya kenyataan bahwa:
1. sumber daya produktif yang dimiliki oleh setiap perekonomian atau
organisasi ekonomi adalah langka atau terbatas jumlahnya;
2. sumber daya tersebut penggunaannya bersifat alternatif, artinya dapat
digunakan untuk memproduksi berbagai komoditi, dan apabila sudah
digunakan untuk memproduksi suatu komoditi maka pada waktu yang
sama tidak dapat digunakan untuk memproduksi komoditi lain. Misalnya
sebidang tanah bila telah digunakan atau ditanami padi maka pada waktu
yang sama tidak bisa ditanami pohon karet atau digunakan untuk tempat
pemukiman.

Kebutuhan manusia tak terbatas sedang, sumber daya produktif bersifat


langka penggunaannya bersifat alternatif di mana berbagai komoditi dapat
diproduksi dengan menggunakan sumber daya produktif langka yang dapat
digunakan secara alternatif Secara skematik hal ini ditunjukkan pada
Skema 1.1.

Skema 1.1.
Latar Belakang Masalah Ekonomi Fundamental

Kelangkaan terjadi pada sumber daya yang produktif sementara


kebutuhan manusia tak terbatas menciptakan keharusan untuk memilih
penggunaan sumber-sumber daya tersebut. Pilihan penggunaan sumber daya
untuk memenuhi kebutuhan tertentu menyebabkan ada kebutuhan lain yang
tak bisa dipenuhi. Ada trade off di antara pemenuhan kebutuhan manusia
1.8 Pengantar Ekonomi Mikro 

karena terbatasnya sumber-sumber daya yang tersedia bagi umat manusia.


Konsekuensi selanjutnya dari trade off ini memberikan insentif atau
dorongan bagi manusia untuk mengoptimalkan penggunaan berbagai sumber
daya tersedia.
Menghadapi kenyataan terbatasnya sumber daya yang dimiliki untuk
memenuhi semaksimal mungkin kebutuhan manusia yang tak terbatas, maka
setiap masyarakat ekonomi menghadapi tiga masalah pokok, yaitu (a) apa
dan berapa yang diproduksi, (b) bagaimana memproduksi atau bagaimana
mengorganisasi, dan (c) untuk siapa atau bagaimana distribusi barang-barang
tersebut dilakukan.
1. Apa dan berapa yang diproduksi? Di sini masyarakat harus memutuskan
kombinasi jumlah barang-barang dan jasa-jasa yang paling memuaskan
kebutuhannya. Pilihan dibatasi oleh Kurva Kemungkinan Produksi yang
dihadapi. Masyarakat harus memilih kombinasi output yang terletak di
sepanjang atau di dalam Kurva Kemungkinan Produksi. Memilih
kombinasi jumlah barang yang terletak di luar kurva kemungkinan
produksi adalah tidak mungkin dilakukan karena hal ini tidak didukung
oleh berbagai sumber daya ekonomi yang dimiliki. Jadi pertanyaannya
ada dua, yaitu apa yang akan diproduksi dan dalam jumlah berapa. Pada
pertanyaan pertama, ada daftar barang-barang yang dapat diproduksi,
lalu apa yang diproduksi? Apa termasuk mobil, sepeda motor, ayam
goreng, radio, televisi, dan sebagainya? Sesudah itu harus diputuskan
berapa banyak dari masing-masing barang-barang tersebut yang harus
diproduksi. Jawaban atas pertanyaan ini adalah pilihan atas salah satu
titik pada Kurva Kemungkinan Produksi yang memberikan kepuasan
tertinggi.
2. Bagaimana kombinasi barang-barang dan jasa-jasa tersebut atau
bagaimana organisasi produksi barang-barang dan jasa-jasa tersebut?
Pertanyaan ini bisa dipecah menjadi tiga subpertanyaan. Pertama,
bagaimana menarik berbagai sumber daya ekonomi ke dalam industri
barang dan jasa. Kedua, perusahaan-perusahaan mana (dalam industri)
yang akan memproduksinya dan bagaimana mereka memperoleh
berbagai sumber daya yang diperlukan untuk memproduksi barang-
barang dan jasa-jasa tersebut? Dan ketiga, bagaimana kombinasi sumber
daya yang paling efisien bagi setiap perusahaan dalam memproduksi
barang-barang dan jasa-jasa tersebut. Atau dengan kata lain, teknologi
apa yang terbaik untuk memproduksi, bagaimana rasio kapital dan
tenaga kerja yang digunakan untuk memproduksi?
 ESPA4111/MODUL 1 1.9

3. Untuk siapa barang-barang diproduksi atau bagaimana distribusi barang-


barang dan jasa-jasa yang diproduksi di antara berbagai pemilik sumber
daya ekonomi? Atau dengan kata lain, bagaimana masyarakat membagi
seluruh output yang dihasilkan di antara berbagai satuan-satuan ekonomi
dalam sistem ekonomi.

Tiga masalah tersebut sangat kompleks pemecahannya meskipun di


dalam perekonomian primitif. Dalam perekonomian primitif, tiga masalah
tersebut diselesaikan oleh kepala suku atau oleh tradisi yang berlaku dalam
masyarakat tersebut, baik mengenai barang-barang apa yang diproduksi dan
dalam jumlah berapa, bagaimana atau teknologi apa yang akan digunakan
untuk memproduksi, dan bagaimana membagikan hasil produksi barang-
barang dan jasa-jasa di antara berbagai anggota masyarakat? Dalam
masyarakat modern yang kapitalistik dan didasarkan sepenuhnya pada sistem
harga atau mekanisme pasar maka tiga masalah tersebut diselesaikan oleh
mekanisme pasar, yaitu interaksi antara permintaan dan penawaran.
Apa yang diproduksi ditentukan oleh harga barang, barang-barang yang
diinginkan oleh masyarakat tercermin dari harganya. Karena diinginkan oleh
masyarakat maka mereka ingin membeli dengan harga tinggi, ini merupakan
cerminan keinginan untuk membayar. Jadi, para pengusaha/produsen melihat
pada harga pasar untuk memutuskan barang-barang apa yang akan diproduksi
dan berapa banyak?
Bagaimana memproduksi atau teknologi apa yang digunakan juga
ditentukan oleh mekanisme harga. Ini merupakan pilihan berbagai kombinasi
sumber daya yang dapat digunakan untuk memproduksi. Kombinasi yang
dipilih adalah kombinasi faktor produksi yang mengandung lebih banyak
sumber daya ekonomi yang harganya rendah. Dengan demikian kombinasi
barang-barang dan jasa-jasa dapat diproduksi dengan biaya terendah dan
efisien. Harga atau sewa penggunaan sumber daya tergantung pada
kelangkaan relatif sumber daya serta proses produksi, yaitu hubungan antara
banyaknya produk yang dihasilkan dengan banyaknya sumber daya yang
digunakan untuk memproduksi. Jadi bila harga tenaga kerja relatif murah,
maka teknik produksi padat tenaga kerja yang digunakan.
Masalah distribusi output juga diselesaikan dengan mekanisme harga.
Mereka yang lebih banyak mempunyai sumber daya yang digunakan dalam
kegiatan produksi memperoleh balas jasa lebih banyak, dan ini merupakan
pendapatan. Besarnya pendapatan juga dipengaruhi oleh harga sumber daya
1.10 Pengantar Ekonomi Mikro 

ekonomi. Jadi, mereka yang memperoleh atau mempunyai pendapatan lebih


banyak akan memperoleh jumlah barang dan jasa lebih banyak dengan cara
membeli.
Masyarakat ekonomi modern berbeda dalam cara mereka menyelesaikan
tiga masalah tersebut, yang dipengaruhi oleh tipe sistem ekonomi yang
dianut. Untuk memperoleh gambaran umum yang lebih jelas maka dapat
diidentifikasi tiga sistem ekonomi (atau isme) di dalam masyarakat modern.
Pada dasarnya bisa dibuat generalisasi tiga sistem ekonomi tipikal yang
berkutub pada sistem pasar murni kapitalisme di satu kutub dan komunisme
atau sosialisme otoriter di kutub lain dengan sosialisme liberal demokratis
atau ekonomi campuran di antara keduanya. Dalam kenyataan banyak variasi
namun boleh dikatakan mengandung unsur dari satu, dua atau tiga tipe
masyarakat ekonomi modern tersebut. Asumsi, karakteristik institusi, serta
masing-masing metode penyelesaian masalah ekonominya adalah sebagai
berikut:
1. Sistem Ekonomi Pasar Murni Kapitalisme. Dalam anggapannya setiap
satuan ekonomi baik rumah tangga konsumen maupun perusahaan
modern, memutuskan sendiri pilihan terbaik baginya dan secara
keseluruhan untuk kepentingan seluruh masyarakat. Karakteristik utama
kelembagaan adalah pemilikan perorangan atas sumber daya dan
lembaga-lembaga bisnis (perusahaan) serta kebebasan memilih di antara
para konsumen, pemilik sumber daya, dan produsen. Pemecahan tiga
masalah pokok ekonomi didasarkan pada sistem pasar persaingan tanpa
campur tangan pemerintah, berupa perencanaan atau pengendalian sektor
ekonomi.
2. Sistem Ekonomi Sosial Liberal Demokratis (Ekonomi Campuran). Dasar
asumsinya adalah diperlukan campur tangan pemerintah untuk
memperbaiki akibat buruk atas pilihan dan kebijakan satuan-satuan
ekonomi individual di dalam masyarakat. Mereka tidak sepenuhnya
bebas menentukan pilihan tindakan atau kebijakan. Karakteristik
kelembagaan ditandai oleh pemilikan serta pilihan keputusan oleh swasta
perorangan maupun oleh pemerintah. Tiga masalah pokok ekonomi
diselesaikan dengan desentralisasi perencanaan ekonomi oleh
pemerintah serta pengaturan sektor industri dasar dan sektor ekonomi
lain yang dianggap penting.
3. Sistem Ekonomi Komunisme atau Sistem Sosialisme Otoriter.
Pemerintah atau Negaralah yang paling mengetahui pilihan dan
 ESPA4111/MODUL 1 1.11

kebijakan terbaik dan bermanfaat bagi perekonomian sebagai


keseluruhan dan bagi sebagian dari mereka. Satuan-satuan ekonomi
sistem ini ditandai oleh pemilikan pemerintah atau negara atas sebagian
terbesar sektor ekonomi industri dan pertanian. Di sini terdapat batasan
atas pilihan individu yang ketat bila kepentingan satuan ekonomi
bertentangan dengan tujuan-tujuan yang telah ditentukan oleh
pemerintah. Untuk menyelesaikan tiga masalah ekonomi tersebut,
rencana-rencana ekonomi disusun oleh badan atau lembaga perencanaan
pusat dengan pengarahan secara ketat oleh pemerintah. Sistem harga
masih berlaku namun peranannya kecil dalam pelaksanaan rencana
ekonomi pemerintah.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Keadaan apa yang menyebabkan timbulnya ilmu ekonomi?


2) Dari berbagai definisi mengenai ilmu ekonomi, menurut Anda mana
yang paling tepat? Berilah alasannya!
3) Kemukakan masalah pokok yang dihadapi oleh setiap organisasi
ekonomi!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Lihat dan pelajari bagian awal mengenai Landasan dan Definisi Ilmu
Ekonomi. Penyebab timbulnya ilmu ekonomi adalah kebutuhan manusia
yang tak terbatas jumlah dan ragamnya serta tersedianya sumber daya
yang terbatas namun mempunyai alternatif penggunaan hingga timbul
pilihan. Uraikan lebih lanjut jawabannya.
2) Pelajari dengan saksama definisi Paul A. Samuelson, definisi ini
menyangkut kesejahteraan optimum, dalam penggunaan sumber daya
oleh konsumen dan produsen; untuk berbagai kelompok masyarakat, di
masa sekarang dan yang akan datang.
3) Masalah pokok yang dihadapi oleh seluruh masyarakat ekonomi adalah
apa dan berapa, bagaimana, dan untuk siapa barang dan jasa diproduksi.
Ini harus dipecahkan sebagai konsekuensi dari kelangkaan sumber daya
1.12 Pengantar Ekonomi Mikro 

yang tersedia dan kebutuhan manusia yang tak terbatas. Secara rinci
pelajari kembali Kegiatan Belajar 1.

R A NG KU M AN

Banyak manfaat yang diperoleh dari ilmu ekonomi baik sebagai


pengetahuan profesi maupun sebagai studi tentang masalah-masalah
spesifik. Secara umum, ilmu ekonomi memberikan gambaran tentang
organisasi perekonomian, yaitu bekerjanya mekanisme pasar yang
merupakan dasar analisis bagi perumusan kebijakan ekonomi serta
impaknya.
Masalah ekonomi fundamental merupakan bidang studi ilmu
ekonomi, karena dua alasan, yaitu kebutuhan, manusia yang beraneka
ragam dan jumlahnya tak terbatas, sementara itu, sumber daya yang
dapat digunakan untuk memproduksi barang-barang dan jasa-jasa guna
memenuhi kebutuhan adalah terbatas. Sumber daya produktif diolah
menjadi output, atau menjadi input pada proses produksi tahap
berikutnya. Produk akhir digunakan untuk memenuhi kebutuhan
manusia.
Banyak dikemukakan definisi tentang ilmu ekonomi, tetapi yang
umumnya diterima bahwa ilmu ekonomi adalah studi tentang bagaimana
masyarakat memilih dalam menggunakan beragam sumber daya
produktif yang langka dan mempunyai alternatif penggunaan untuk
memproduksi berbagai komoditi dan mendistribusikannya untuk
konsumsi masa sekarang ataupun masa mendatang di antara individu
atau kelompok masyarakat.
Karena kenyataan langkanya sumber daya yang ada serta tak
terbatasnya kebutuhan manusia, maka timbul tiga masalah pokok
ekonomi yang dihadapi oleh setiap masyarakat ekonomi, yaitu apa dan
berapa, bagaimana, dan untuk siapa barang dan jasa diproduksi dengan
menggunakan sumber daya langka. Solusi masalah tersebut tergantung
pada asumsi dan karakteristik institusi atau sistem ekonomi yang
bersangkutan. Ada tiga tipe sistem dasar, yaitu sistem ekonomi pasar
murni kapitalisme, sistem ekonomi sosial dan demokratis (atau sistem
ekonomi campuran), dan sistem ekonomi komunisme atau sistem
sosialisme otoriter.
 ESPA4111/MODUL 1 1.13

TES F OR M AT IF 1

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Manakah dari pernyataan-pernyataan berikut merupakan definisi ilmu


ekonomi?
A. Harga dan jumlahnya barang yang diminta mempunyai hubungan
terbalik.
B. Distribusi barang-barang ekonomi yang merata merupakan tujuan
sebagian besar sistem ekonomi.
C. Sumber daya langka mempunyai kegunaan-kegunaan alternatif.
D. Sistem pasar diperlukan untuk mendistribusikan barang-barang
secara efisien kepada masyarakat.

2) Pernyataan-pernyataan berikut yang paling dekat berhubungan dengan


definisi Paul Samuelson bahwa ilmu ekonomi adalah studi tentang ....
A. bagaimana mencari orang
B. mengapa sumber daya produktif langka
C. organisasi produksi sistem kapitalis
D. bagaimana masyarakat memilih penggunaan sumber daya langka
dan bagaimana produk didistribusikan

3) Kualifikasi yang dimiliki oleh semua barang ekonomi adalah ....


A. keindahan
B. kelangkaan
C. bersifat seni
D. tahan lama

4) Sumber daya yang terbatas dan permintaan yang tidak terbatas secara
serentak memaksa perekonomian ....
A. memproduksi dalam batas kemungkinan produksi
B. menentukan pilihan di antara berbagai alternatif sumber daya
C. menderita inflasi dan pertumbuhan ekonomi yang rendah
D. mendistribusikan pendapatan secara tidak merata di antara rakyat

5) Dari hal-hal berikut yang merupakan modal seperti istilah yang umum
digunakan oleh ahli-ahli ekonomi adalah ....
A. mesin jahit
B. saham perusahaan besar
C. uang yang dipinjam
D. cadangan batubara di lereng bukit
1.14 Pengantar Ekonomi Mikro 

6) Pemilik kapital (modal) menerima balas jasa dalam bentuk ....


A. bunga
B. gaji
C. bonus
D. sewa

7) Dalam ekonomi pasar bebas, masalah pokok tentang apa dan berapa
banyak yang harus diproduksi ....
A. selalu terjawab untuk kepuasan masyarakat tanpa campur tangan
pemerintah
B. terjawab dengan pembentukan biro pusat perencanaan negara
C. tidak selalu terjawab untuk kepuasan masyarakat tanpa campur
tangan pemerintah
D. tidak dipecahkan karena pasar bebas hanya membicarakan dan
menganalisis penentuan harga komoditi berdasar interaksi antara
permintaan dan penawaran

8) Pertanyaan untuk siapa barang-barang diproduksi, menanyakan ....


A. bagaimana pendapatan harus dibagi di antara para anggota
masyarakat?
B. bagaimana kombinasi barang dan jasa yang akan memenuhi
kepuasan masyarakat?
C. perusahaan mana yang akan memproduksi barang dan jasa yang
dibutuhkan masyarakat?
D. berapa tenaga kerja dan kapital yang harus digunakan dalam proses
produksi?

9) Pembayaran pensiun, pemberian beasiswa, serta pembayaran tunjangan-


tunjangan sosial lain merupakan bagian jawaban persoalan ekonomi
pokok ....
A. untuk siapa harus diproduksi?
B. berapa banyak harus diproduksi?
C. apa yang harus diproduksi?
D. bagaimana produksi seharusnya diorganisasi?

10) Dalam sistem ekonomi campuran, pemerintah mengadakan campur


tangan untuk mempengaruhi jawaban atas pertanyaan ekonomi pokok,
yaitu ....
A. barang-barang apa yang akan diproduksi?
B. bagaimana barang-barang akan diproduksi?
C. untuk siapa barang-barang akan diproduksi?
D. haruskah pemerintah memproduksi barang-barang vital?
 ESPA4111/MODUL 1 1.15

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.16 Pengantar Ekonomi Mikro 

Kegiatan Belajar 2

Metodologi dan Perkembangan


Ilmu Ekonomi

S ebagai salah satu ilmu sosial, ilmu ekonomi disusun berdasarkan metode
induksi maupun deduksi untuk menarik kesimpulan umum atau
melakukan generalisasi dan bahkan sampai pada saran kebijakan. Ini meliputi
tahap-tahap pengumpulan fakta, verifikasi, pengujian serta perumusan prinsip
atau teori. Sementara itu ilmu ekonomi selalu mengalami perkembangan
sepanjang waktu. Bisa dibedakan antara ekonomi deskriptif dan ekonomi
normatif, perkembangan analisis marjinal dari sisi permintaan (konsumen
dan daya guna) dan dari sisi penawaran (produksi dan biaya), serta analisis
keseimbangan pasar parsial dan keseimbangan umum.

A. METODOLOGI ILMU EKONOMI

Fokus ilmu ekonomi adalah menyusun prinsip-prinsip ekonomi yang


kemudian digunakan untuk merumuskan kebijakan ekonomi. Prosedur
metodologi ini nampak pada Skema 1.2. Kotak pertama menggambarkan
pengumpulan fakta yang relevan tentang aspek atau masalah ekonomi. Tahap
ini disebut sebagai ekonomi deskriptif. Dari fakta lalu bisa disusun prinsip
ekonomi dan teori atau analisis ekonomi. Selanjutnya berdasarkan fakta
tentang perilaku ekonomi dapat dirumuskan kebijakan ekonomi yang
merupakan upaya penyelesaian untuk memperbaiki atau untuk menghindari
masalah yang dikemukakan dan sedang dianalisis, ini disebut ekonomi
terapan.

Skema 1.2.
Hubungan antara Fakta, Prinsip, dan Kebijakan Ekonomi
 ESPA4111/MODUL 1 1.17

Semua ilmu pengetahuan selalu didasarkan pada data empirik berupa


fakta yang merupakan hasil pengamatan. Dalam ilmu ekonomi, fakta
meliputi perilaku ekonomi perorangan atau lembaga yang terlibat dalam
kegiatan produksi, pertukaran, serta konsumsi barang-barang dan jasa-jasa.
Tugas pengumpulan fakta bisa merupakan hal kompleks karena dalam
kenyataan terdapat hubungan yang luas dan rumit. Dalam hal ini harus
dibedakan dulu antara fakta ekonomi dan fakta nonekonomi. Bila
pengumpulan telah selesai sering kali mereka tidak mempunyai hubungan
satu sama lain.
Teori, prinsip atau analisis ekonomi merupakan penyusunan fakta secara
sistematis, interpretasi serta generalisasinya. Fakta-fakta disusun, kemudian
dianalisis dan ditafsirkan hubungan antara satu dengan lain. Teori dan fakta
tidak dapat dipisah karena tanpa keduanya akan tidak berarti. Fakta menjadi
alat penguji kebenaran suatu teori atau prinsip, sedangkan prinsip disusun
berdasarkan fakta-fakta yang dikumpulkan.
Dalam metodologi ekonomi dikenal beberapa istilah, yaitu hukum,
prinsip, teori dan model; yang semua pada dasarnya mempunyai arti yang
sama, yaitu menyatakan regularitas (keajegan) atau generalisasi tentang
perilaku perorangan dan lembaga. Hukum merupakan hal yang dianggap
selalu benar. Tetapi dalam ilmu ekonomi, keajegan hukum ekonomi
mengandung derajat ketepatan yang berbeda dengan hukum pada bidang-
bidang ilmu lain. Demikian juga prinsip dan teori ekonomi mengandung
unsur derajat ketepatan yang berbeda.
Ilmu ekonomi sering menggunakan model, yaitu gambaran
penyederhanaan dunia nyata yang menunjukkan hubungan antara data atau
variabel yang relevan. Misalnya hubungan antara dua variabel penting seperti
harga suatu produk dan jumlah yang konsumen ingin membeli, yang disebut
sebagai hukum permintaan. Ini disebut hukum, karena hanya kebiasaan saja.
Istilah hukum, prinsip, teori, atau model akan digunakan sejauh hanya
menunjukkan generalisasi serta abstraksi.
Mengapa digunakan generalisasi? Hal ini karena dunia nyata merupakan
dan mengandung fakta yang kompleks dan membingungkan. Misalnya kita
ingin menyatakan tentang rata-rata pendapatan yang diterima oleh rumah
tangga di wilayah tertentu pada tahun tertentu, katakanlah selama Tahun
2005. Misalkan rata-rata pendapatan tersebut adalah sebesar Rp7.500,00
merupakan generalisasi dari pendapatan tiap rumah tangga selama tahun
1.18 Pengantar Ekonomi Mikro 

tersebut di wilayah tertentu. Objek atau laboratorium ekonomi adalah


masyarakat di dunia nyata di mana perilakunya tidak dapat diisolasi.
Karena situasi dan kondisi dalam masyarakat selalu berubah maka
generalisasi suatu gejala sulit dilakukan, maka perlu dibuat asumsi atau
anggapan bahwa hal-hal lain tidak berubah dalam analisis data. Katakanlah
kita sedang menganalisis hubungan antara harga barang X dengan banyaknya
(kuantitas) yang dibeli, di sini dianggap hal-hal lain tetap tak berubah, dan ini
disebut anggapan ceteris paribus.
Berikut ini adalah contoh mengapa anggapan di atas penting artinya.
Misalnya kita sedang menganalisis hubungan antara harga barang X dengan
kuantitas yang diminta akan barang tersebut. Seperti diketahui dan diamati
bahwa jumlah yang diminta tidak hanya dipengaruhi harganya saja tetapi
juga oleh harga barang-barang lain baik substitusi (pengganti) maupun
komplemen (pelengkap)-nya. Dengan anggapan ceteris paribus, maka kita
bisa menghindari komplikasi dunia nyata hingga kesimpulan serta
generalisasi dapat dirumuskan. Kita hanya menyusun teori atau prinsip saja.
Kenaikan harga, misalnya, mempunyai efek menurunkan jumlah yang
diminta namun dalam kenyataan mungkin pendapatan juga naik pada waktu
yang sama dan ini menyebabkan kenaikan jumlah yang diminta. Efek yang
terakhir lebih kuat dan ini yang nampak gejalanya di dunia nyata. Sekalipun
hal ini tidak mengurangi arti teori atau prinsip, tidak berarti bahwa peristiwa
kenaikan pendapatan menyebabkan penyimpangan prinsip atau teori, dan
tidak mengganggu kebenaran teori.
Unsur lain yang terkandung dalam teori-teori atau prinsip-prinsip
ekonomi adalah abstraksi atau penyederhanaan dunia nyata. Sayang sekali
bila dilakukan terlalu banyak penyederhanaan maka teori-teori atau prinsip-
prinsip yang dihasilkan darinya tidak praktis dan tidak realistis. Kesimpulan
yang sederhana dan dangkal akan membingungkan dalam mengambil
kesimpulan teori, karena itu abstraksi atau generalisasi yang dilakukan harus
didasarkan pada pertimbangan praktis agar bisa ditarik kesimpulan secara
logis tanpa menghilangkan atau mengabaikan hal-hal atau variabel-variabel
dominan dalam dunia nyata. Oleh karena itu, secara lebih spesifik, teori
ekonomi dirumuskan sebagai model ekonomi yang mencakup abstraksi dan
generalisasi gambaran suatu segmen ekonomi. Jadi, teori yang baik harus
didasarkan pada realitas yang disederhanakan tanpa menghilangkan
kenyataan atau variabel-variabel penting (utama) yang ada dalam
masyarakat.
 ESPA4111/MODUL 1 1.19

Cara penyajian teori atau model ekonomi secara spesifik adalah dengan
bentuk uraian verbal, tabel angka, persamaan matematis, atau berbentuk
grafik. Tabel dan grafik bisa saling mengganti. Dua bentuk penyajian ini
merupakan penyajian sederhana, karena hanya bisa menyajikan dua dimensi
yang menunjukkan hubungan dua variabel. Bentuk tabel lebih luas manfaat
penggunaannya karena bisa menghubungkan dua atau beberapa variabel
bersama-sama. Uraian verbal bisa menggambarkan hubungan beberapa
variabel secara lebih banyak dan lengkap yang mencakup pula hal-hal atau
variabel-variabel non-parametrik, yaitu variabel-variabel yang tidak bisa di
kuantifikasi dan bahkan bisa memasukkan variabel-variabel nonekonomi.
Kelemahan penyajian verbal adalah memerlukan uraian panjang dan kadang-
kadang tak jelas. Akhirnya bentuk penyajian persamaan matematis dapat
digunakan untuk menyajikan hubungan antara banyak variabel secara singkat
dan jelas serta menunjukkan efek atau hubungan antara variabel satu dengan
lain. Kelemahan utama penyajian matematis adalah dalam penyusunan
persamaan untuk mewakili berbagai variabel penting di dunia nyata.
Dari empat bentuk penyajian teori atau model tersebut, bentuk grafik dan
tabel banyak dijumpai dan digunakan pada tingkat pengantar karena
keduanya sederhana dan lebih mudah dipahami di samping bentuk penyajian
persamaan matematis dan uraian verbal. Namun demikian bentuk penyajian
matematis akan juga diberikan sebagai contoh pengenalan.
Sebagai contoh lihat model yang menunjukkan hubungan antara harga
suatu barang dengan jumlah yang diminta. Hubungan ini merupakan skedul
permintaan atau kurva permintaan. Skedul merupakan penyajian dengan
menggunakan tabel sedangkan kurva merupakan penyajian dengan
menggunakan grafik. Dua variabel tersebut mempunyai hubungan negatif.
Secara verbal hubungan ini dinyatakan sebagai berikut. Pada harga lebih
tinggi maka jumlah yang diminta akan berkurang atau menurun. Dengan kata
lain, bila harga suatu barang naik maka jumlah yang diminta akan menurun,
dan begitu sebaliknya bila harganya turun.
Berikut ini contoh skedul dan kurva permintaan beras di suatu daerah,
katakanlah di suatu kabupaten di pulau Jawa. Skedul atau kurva permintaan
menunjukkan berbagai jumlah yang diminta pada berbagai tingkat harga.
Tabel 1.1. merupakan skedul permintaan, dan Gambar 1.1 menunjukkan,
penyajian atau penggambaran kurva atau grafik. Seperti diketahui, nilai-nilai
variabel ekonomi di dunia nyata mempunyai nilai-nilai positif.
1.20 Pengantar Ekonomi Mikro 

Untuk menggambarkan model permintaan dan penawaran pasar,


Tabel 1.1 merupakan contoh skedul atau kurva permintaan. Selanjutnya
gabungkan keduanya dalam bentuk grafik dengan memotongkan dua
kurvanya. Lihat pada skedul penawaran terdapat hubungan positif antara
harga dan kuantitas yang ditawarkan yang berarti pada harga lebih tinggi
jumlah yang ditawarkan bertambah. Lalu gambarkan kurva permintaan dan
penawaran pada pasangan sumbu. Lihat kurva permintaan berlereng menurun
sedangkan kurva penawaran mempunyai lereng naik. Di sini terlihat kurva
permintaan adalah D dan kurva penawaran adalah S. Sumbu tegak.
menunjukkan harga per kilogram sedangkan sumbu mendatar menunjukkan
kuantitas yang ditawarkan atau kuantitas yang diminta. Dua kurva tersebut
berpotongan pada titik E. Ini merupakan titik keseimbangan di mana
kuantitas yang diminta sama dengan kuantitas yang ditawarkan, yaitu sebesar
7 ribu kg pada harga Rp3.000,00 per kilogram.

Tabel 1.1.
Jumlah Beras yang Diminta pada Berbagai Tingkat Harga
(Data Hipotetis)

Harga per kilogram (ribuan rupiah) 5 4 3 2 1


Kuantitas yang diminta per tahun (ribuan kg) 2 4 7 11 15

Tabel 1.2.
Jumlah Beras yang Ditawarkan pada Berbagai Tingkat Harga
(Data Hipotetis)

Harga per kilogram (ribuan rupiah) 5 4 3 2 1


Kuantitas yang di tawarkan per tahun (ribuan kg) 15 11 7 4 2

Pada dua skedul atau kurva tersebut digambarkan hubungan langsung


antara harga dengan jumlah yang diminta dan antara harga dengan jumlah
yang ditawarkan. Ini disebut hukum permintaan dan hukum penawaran dan
keduanya merupakan hukum pasar. Gambar 1.1 menunjukkan model
ekonomi suatu pasar dengan menggabungkan hukum permintaan dan hukum
penawaran.
 ESPA4111/MODUL 1 1.21

Gambar 1.1.
Kurva Permintaan dan Penawaran

Perpotongan antara keduanya menunjukkan harga pasar keseimbangan


sebesar Rp3.000,00 per kilogram dengan kuantitas keseimbangan yang dijual
dan dibeli sebesar Rp7.000,00 kg. Meskipun model ini sangat sederhana
namun ia mempunyai aplikasi yang luas dan kemampuan untuk menjelaskan
yang kuat.
Dalam ilmu ekonomi dikenal dua macam metodologi, yaitu metode
induksi dan metode deduksi. Metode induksi atau metode empirik adalah
metode yang telah dibicarakan selama ini yang dimulai dari pengumpulan
fakta, kemudian disusun secara sistematis dan selanjutnya di generalisasi.
Metode induksi bergerak dari fakta-fakta ke teori atau dari hal khusus ke hal
umum. Sebaliknya metode deduksi dimulai dengan mengemukakan teori dan
kemudian mengadakan pengujian yang menghasilkan penerimaan
(pembenaran) atau penolakan teori tersebut dengan menggunakan fakta-fakta
yang dikumpulkan untuk tujuan tersebut. Metode deduktif disebut pula
metode hipotetis. Di sini lebih dulu dirumuskan prinsip atau teori tentatif
yang belum diuji kebenarannya. Ini disebut hipotesis karena didasarkan pada
pengamatan selintas atau didasarkan pada intuisi. Misalkan berdasar
pemikiran logika dan renungan, secara teori dikatakan bahwa konsumen akan
membeli suatu barang dalam jumlah lebih banyak pada tingkat harga lebih
rendah, dan begitu sebaliknya pada harga lebih tinggi. Validitas atau
pembenaran hipotesis kemudian diuji secara sistematis dan berulang-ulang
dengan menggunakan data atau fakta yang relevan. Metode deduksi bermula
1.22 Pengantar Ekonomi Mikro 

dari hal umum baru kemudian ke hal khusus, dimulai dari perumusan teori
baru kemudian ke fakta. Dua metode tersebut tidak bertentangan namun bisa
saling melengkapi. Hipotesis yang dirumuskan secara deduktif dapat
memberi petunjuk untuk mengumpulkan dan menyusun data secara
sistematis.
Di lain pihak, fakta dunia nyata merupakan prasyarat untuk merumuskan
hipotesis yang bermakna.
Seperti telah diuraikan, penyusunan prinsip atau teori dikemukakan
dengan suatu model yang didasarkan pada gambaran sederhana dari fakta di
dunia nyata. Model merupakan alat analisis yang sangat penting dan
berharga. Namun demikian harus diwaspadai beberapa kelemahan dalam
penggunaannya.
Beberapa kelemahan tersebut adalah sebagai berikut.
1. Dalam penyusunan model, sulit membedakan antara fakta atau variabel
mana yang relevan dan mana yang tidak relevan. Bila beberapa fakta
yang relevan dilupakan maka prinsip atau teori yang dihasilkan akan tak
sinambung, salah arah, dan/atau tidak lengkap. Abstraksi berlebihan
akan menghasilkan teori abstrak dan jauh dari realita kenyataan.
2. Model-model ekonomi hanyalah pendekatan saja. Hal ini seringkali
terlupakan dan banyak realitas diabaikan dalam penyusunan model
ekonomi.
3. Dalam penyusunan model, pertimbangan-pertimbangan atau nilai-nilai
moral dan/atau etis tidak dimasukkan, hanya menunjukkan sesuatu
sebagaimana adanya dan bukan bagaimana sebaiknya.

Lalu apakah manfaat prinsip atau teori ekonomi ini? Manfaatnya ada
dua, yaitu:
1. menolong menjelaskan mengapa suatu hal terjadi dan bagaimana proses
kejadiannya. Prinsip atau teori ekonomi menjelaskan mengapa terjadi
perubahan harga, faktor-faktor apa yang mempengaruhi, bagaimana
prosesnya, dan sebagainya. Prinsip-prinsip ekonomi dapat digunakan
sebagai alat untuk menganalisis realitas; dan
2. sebagai basis atau dasar penyusunan kebijakan ekonomi, yaitu untuk
menyelesaikan masalah ekonomi tertentu. Teori ekonomi merupakan
salah satu alat penting untuk mengadakan prakiraan, yaitu bila beberapa
kejadian tidak diinginkan, katakanlah misalnya inflasi atau
pengangguran, maka kita dapat mempengaruhi atau mengendalikan.
 ESPA4111/MODUL 1 1.23

Sesudah disusun prinsip-prinsip ekonomi maka ia dapat digunakan untuk


mengadakan prakiraan yang selanjutnya digunakan untuk mencapai tujuan-
tujuan ekonomi. Meskipun tujuan ekonomi yang hendak dicapai berbeda dari
masyarakat yang satu ke masyarakat yang lain, namun beberapa tujuan
berikut merupakan tujuan yang secara universal ingin dicapai oleh hampir
semua perekonomian. Tujuan-tujuan tersebut adalah sebagai berikut.
1. Pertumbuhan ekonomi. Ini diukur dengan kenaikan produksi barang-
barang dan jasa-jasa. Hal ini menunjukkan kenaikan taraf hidup.
2. Kesempatan kerja penuh. Ini merupakan situasi di mana tersedia
pekerjaan yang sesuai untuk semua yang ingin dan mampu bekerja.
3. Stabilitas harga. Ini merupakan stabilitas tingkat harga umum diukur
dengan angka indeks harga, atau angka indeks biaya hidup, atau oleh
angka-angka indeks harga lain. Ini merupakan situasi di mana tak ada
gejolak kenaikan atau penurunan harga yang besar, dengan kata lain
inflasi dan deflasi harus dihindari.
4. Kebebasan ekonomi. Para wirausahawan, karyawan, dan para konsumen
mempunyai kebebasan dalam melakukan kegiatan ekonomi.
5. Distribusi pendapatan yang merata, di mana tak ada segolongan
masyarakat yang menderita kelaparan atau kekurangan pangan
sementara golongan lain menikmati kemewahan.
6. Keamanan atau jaminan ekonomi (kesejahteraan sosial), yaitu ketentuan
jaminan ekonomi mereka yang sakit lama dan parah, cacat, atau usia tua
atau bagi mereka yang tak mampu, dan kekurangan.

B. PERKEMBANGAN DESKRIPSI DAN KEBIJAKAN EKONOMI

Ilmu Ekonomi dapat digunakan, pertama, untuk menggambarkan,


menjelaskan, dan meramalkan perilaku produksi, inflasi, dan pendapatan. Hal
ini disebut ilmu ekonomi positif, yaitu deskripsi tentang hubungan antara
variabel-variabel di dalam perekonomian. Apakah hubungan antara laju
inflasi dengan jumlah uang beredar dan tingkat pengangguran? Ilmu
Ekonomi positif selanjutnya menjadi dasar bagi ilmu ekonomi normatif yang
melibatkan etika serta penilaian bagaimana sebaiknya. Berapa laju inflasi
yang dapat ditolerir? Bagaimana pemerataan distribusi pendapatan sebaiknya
dilakukan? Seberapa besar pengeluaran untuk pembangunan, kesejahteraan,
atau untuk belanja pertahanan? Jawabannya meliputi penilaian moral dan tak
dapat diselesaikan dengan pendekatan ataupun analisis ilmiah. Isu-isu seperti
ini diselesaikan secara politis.
1.24 Pengantar Ekonomi Mikro 

Meskipun kehidupan perekonomian dalam masyarakat telah dirasakan


sejak manusia bermasyarakat, tetapi ilmu ekonomi boleh dikatakan
merupakan ilmu yang relatif baru dibandingkan dengan ilmu-ilmu sosial lain
seperti ilmu hukum, sosiologi, antropologi, dan cabang-cabang ilmu sosial
lain. Meskipun pada telaah bidang-bidang ilmu sosial tersebut telah lama
disinggung dan juga dibahas aspek ekonomi kehidupan bermasyarakat tetapi
telaahnya masih bersifat pelengkap saja dan belum merupakan telaah lengkap
dan terarah. Secara formal barulah pada Tahun 1776, ilmu ekonomi secara
bulat, terarah dan sistematis dikemukakan telaahnya oleh Adam Smith
dengan bukunya yang klasik dan terkenal berjudul An Inquiry into the Nature
of the Wealth of the Nations, atau sering disingkat sebagai The Wealth of the
Nations. Adam Smith sering disebut sebagai bapak ilmu ekonomi.
Fokus telaah mula-mula yang juga menjadi pusat perhatian para ahli
filsafat sebelumnya berkisar di sekitar teori nilai. Teori ini mencoba
menelaah faktor-faktor atau determinan-determinan yang menentukan nilai
barang atau komoditi. Inilah yang menjadi pusat perhatian teori ekonomi
mikro modern dan berhubungan erat dengan alokasi sumber daya ekonomi
langka secara efisien dan optimal. Semula tak dibedakan antara nilai dan
harga. Ilmu Ekonomi Mikro modern sekarang merupakan teori harga dan
alokasi sumber daya. Mula-mula perkembangan Ilmu Ekonomi yang dirintis
oleh Adam Smith (1723-1790) dan David Ricardo (1772-1823) dengan
bukunya berjudul The Principles of Political Economy, dibedakan antara
konsep nilai suatu barang menjadi dua, yaitu nilai pakai dan nilai tukar.
Pembedaan dua konsep nilai ini tak menyelesaikan gambaran paradoks air-
berlian. Air yang mempunyai nilai guna tinggi karena sangat berguna bagi
kehidupan umat manusia ternyata mempunyai nilai tukar rendah, sedangkan
berlian yang mempunyai nilai pakai rendah ternyata mempunyai nilai tukar
tinggi. Smith dan Ricardo tak pernah dapat menjelaskan paradoks ini dengan
memuaskan.
Nilai guna banyak dibahas oleh para ahli filsafat yang memusatkan
perhatian pada kegunaan barang atau komoditi bagi kehidupan manusia.
Sementara itu para ahli ekonomi memusatkan perhatian pada nilai tukar dan
salah satu penjelasan adalah bahwa nilai tukar suatu barang ditentukan oleh
biaya produksi. Secara sangat sederhana, biaya produksi hanya merupakan
biaya tenaga kerja. Ini merupakan inti teori nilai tenaga kerja yang secara
singkat menyatakan bahwa nilai tukar suatu barang ditentukan oleh
banyaknya kerja yang dibutuhkan untuk membuat atau memperoleh barang
 ESPA4111/MODUL 1 1.25

tersebut. Smith memberikan contoh bahwa banyaknya jam kerja yang


diperlukan untuk membunuh dan memperoleh kijang adalah dua kali jam
kerja yang diperlukan untuk memperoleh seekor berang-berang atau tikus air,
maka satu kijang harus ditukar dengan dua ekor berang-berang. Dengan kata
lain harga kijang dua kali harga barang-barang. Halnya sama bahwa berlian
harganya relatif sangat tinggi karena untuk memproduksinya dibutuhkan
input tenaga kerja sangat banyak.
Namun biaya produksi bukan hanya berupa biaya tenaga kerja saja tetapi
juga meliputi sumber daya produktif lain misalnya peralatan kapital.
Penggunaan peralatan kapital bisa dilacak dan dipertimbangkan sebagai biaya
tenaga kerja. Hal ini karena semua peralatan kapital mula-mula merupakan
investasi tenaga kerja pada waktu yang lalu yang digunakan untuk membuat
peralatan kapital tersebut, dan merupakan biaya tenaga kerja tak langsung.
Harga relatif dua komoditi ditentukan oleh input tenaga kerja langsung
maupun tak langsung yang dikandung. Ricardo menyatakan nilai tukar
jangka panjang ditentukan hanya oleh biaya produksi dan diakui dalam
jangka pendek nilai tukar bisa menyimpang darinya. Jelas ini bukan
merupakan hukum permintaan dan penawaran yang menyatakan harga
ditentukan oleh permintaan dan penawaran. Smith, Ricardo dan para
pengikutnya disebut sebagai kaum Klasik.
Perkembangan selanjutnya merupakan hasil pemikiran kaum Marginalis
atau sering disebut pemikiran Mazhab Austria yang dipelopori oleh Karl
Menger dan Bohm Bawek. Antara tahun 1850-1890 timbul pemikiran yang
kuat di antara para ahli ekonomi tentang alternatif penjelasan teori nilai yang
dikemukakan oleh Ricardo. Mereka juga disebut kaum Neo Klasikal yang
memusatkan pada paradoks nilai guna. Pada pokoknya mereka menyatakan
bahwa yang menentukan nilai tukar bukan guna total suatu komoditi tetapi
guna marjinal atau nilai guna atas satuan komoditi terakhir yang dikonsumsi
yang menentukan nilai tukarnya.
Kembali ke contoh paradoks air-berlian, secara umum sudah pasti dan
jelas air sangat berguna bagi seseorang tetapi karena air secara relatif tersedia
dalam jumlah banyak sekali (tentu saja bukan di padang pasir), maka satu
ember tambahan air mempunyai tambahan guna atau manfaat kecil. Jadi
dalam konsep permintaan, satuan tambahan suatu komoditilah yang
menentukan harga dan bukan biaya produksi suatu barang yang menentukan
harga, seperti dalam pemikiran Ricardo.
1.26 Pengantar Ekonomi Mikro 

Alfred Marshal (1842-1924) seorang ahli ekonomi Inggris mencoba


menggabungkan dua konsep utama tersebut di atas dalam bukunya Principles
of Economics yang diterbitkan pada tahun 1890. Ia menunjukkan bahwa
permintaan dan penawaran secara simultan menentukan harga, dan bukan
hanya permintaan atau penawaran saja yang menentukan harga seperti
seseorang tidak bisa menyatakan pisau mana dari sebuah gunting yang benar-
benar melakukan pemotongan kain. Analisis ini disajikan pada Gambar 1.2
yang menunjukkan diagram silang Marshallian. Pada gambar tersebut jumlah
atau kuantitas barang yang dibeli per periode waktu ditunjukkan pada sumbu
mendatar sedangkan harga per satuan ditunjukkan pada sumbu tegak.

Gambar 1.2.
Penentuan Harga: Permintaan dan Penawaran

Kurva D menunjukkan kuantitas barang yang diminta per periode waktu


pada berbagai tingkat harga. Kurvanya berlereng menurun mencerminkan
prinsip marjinalis yang menyatakan bahwa bila kuantitas bertambah maka
konsumen hanya bersedia membayar harga lebih rendah untuk satuan
terakhir barang yang dibeli. Kurva S menunjukkan penawaran atau kuantitas
barang yang ditawarkan pada berbagai tingkat harga yang mencerminkan
bagaimana biaya produksi naik bila kuantitas yang diproduksi bertambah.
Hal ini menunjukkan kenaikan biaya produksi satu satuan tambahan output
bila jumlah output bertambah. Contoh sederhana dapat dikemukakan bila
diproduksi lebih banyak minyak bumi mentah maka harus dilakukan
 ESPA4111/MODUL 1 1.27

pengeboran sumur minyak yang lebih dalam hingga biaya produksi satuan
tambahan minyak bumi mentah naik. Dengan kata lain, dapat dikatakan
bahwa kurva S yang menanjak mencerminkan kenaikan biaya marjinal,
sedangkan kurva D yang menurun mencerminkan penurunan nilai guna. Dua
kurva tersebut berpotongan pada titik E yang merupakan titik keseimbangan
harga dan kuantitas keseimbangan yakni P* dan Q*. Harga dan kuantitas
ditentukan secara simultan, bila salah satu kurva tersebut bergeser karena
satu atau beberapa sebab maka titik keseimbangan juga bergeser.
Model penawaran-permintaan Marshallian dapat menjelaskan paradoks
air-berlian. Harga mencerminkan baik nilai marjinal oleh mereka yang
meminta barang tersebut maupun biaya marjinal untuk memproduksi. Jadi
tak ada Paradoks-Air harganya rendah karena nilai guna marjinal maupun
biaya (produksi) marjinalnya rendah, sedangkan berlian harganya tinggi
karena baik nilai guna marjinal maupun biaya marjinalnya tinggi.
Analisis pasar yang menentukan harga suatu barang disebut sebagai
analisis permintaan-penawaran, seperti yang dikemukakan oleh Marshall.
Analisis ekonomi mikro pada BMP ini merupakan perluasan penjelasan
analisis diagram silang Marshallian. Analisis pasar parsial membatasi pada
bekerjanya penawaran dan permintaan di suatu pasar barang saja dan tidak
melihat pengaruhnya pada pasar barang lain. Meskipun analisis model
keseimbangan parsial sangat berguna, namun untuk melihat bekerjanya pasar
seluruh perekonomian diperlukan model lebih umum dan luas yang
menggambarkan hubungan antara berbagai pasar dan berbagai subjek atau
agen ekonomi.
Model simultan dikemukakan oleh Leon Walras (1831-1910) seorang
ahli ekonomi bangsa Perancis. Ia menggambarkan perekonomian dengan
model keseimbangan umum yang mencerminkan hubungan antara berbagai
pasar dan berbagai pelaku ekonomi. Modelnya berupa sejumlah besar
persamaan-persamaan simultan yang merupakan dasar untuk memahami
hubungan-hubungan tersebut dengan analisis keseimbangan umum. Hal ini
diperlukan karena efek perubahan di suatu pasar akan diikuti oleh perubahan
di pasar-pasar lain. Misalnya bila terjadi kenaikan harga beras maka analisis
Marshallian terbatas hanya melihatnya pada perubahan penawaran dan
permintaan di pasar beras saja, sedangkan analisis keseimbangan umum
melihatnya tak hanya pada pasar beras saja tetapi juga pada pengaruhnya di
pasar-pasar lain dan ke seluruh perekonomian. Analisis keseimbangan umum
berusaha mengembangkan model yang memungkinkan melihat efek-efek
tersebut dengan skenario sederhana.
1.28 Pengantar Ekonomi Mikro 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebagai salah satu ilmu pengetahuan, metodologi apa yang diterapkan


ilmu ekonomi dalam pengambilan kesimpulan?
2) Bedakan dan jelaskan apa hubungan antara faktor, hukum, asumsi,
hipotesis, model, dan prinsip atau teori!
3) A. Marshall mengemukakan mengenai keseimbangan pasar secara
parsial. Jelaskan dan apa inti pokoknya?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Metodologi yang digunakan bisa induktif atau deduktif dalam


menggeneralisasikan atau mengambil kesimpulan secara umum. Lihat
dan baca uraian mengenai metodologi. Ini menyangkut fakta, pengujian,
verifikasi, dan perumusan prinsip atau teori yang bisa digunakan untuk
merumuskan rekomendasi kebijakan.
2) Fakta adalah kumpulan kenyataan yang disajikan secara sistematis
menyangkut yang relevan merupakan statistik deskripsi. Hukum adalah
suatu pernyataan yang pasti benar, asumsi adalah yang sementara
berlaku untuk mempermudah, hipotesis adalah pernyataan yang belum
dibuktikan kebenarannya secara ilmiah, model adalah penyederhanaan
dunia nyata, dan prinsip atau teori adalah pernyataan yang telah diuji
kebenarannya. Semua merupakan rangkaian untuk membuat kesimpulan
umum berupa teori atau prinsip, rumuskan atau susun dulu hipotesis,
kumpulkan fakta, uji dan verifikasikan hipotesisnya, gunakan model dan
alat analisis ilmiah.
3) Pelajari kurva permintaan dan penawaran. Ini merupakan keseimbangan
di satu pasar komoditi atau sumber tertentu secara terpisah tanpa melihat
impaknya pada pasar lain. Gunting Marshall menyatakan harga dan
kuantitas keseimbangan pasar ditentukan oleh permintaan konsumen dan
penawaran produsen, yaitu biaya dan manfaat yang diperoleh dengan
konsep pendekatan marjinal.
 ESPA4111/MODUL 1 1.29

R A NG KU M AN

Metodologi ilmu ekonomi bermula dari pengumpulan dan


penyusunan fakta yang relevan secara sistematis, penyusunan, dan
perumusan teori atau prinsip serta pengujian. Hasilnya dapat digunakan
untuk menyusun kebijakan ekonomi. Jadi pada dasarnya merupakan
metode deduktif
Penyajian kesimpulan berupa teori atau model ekonomi bisa
berbentuk uraian verbal (esai), tabel angka atau kualitatif, grafik, atau
berbentuk persamaan matematika. Masing-masing mempunyai kelebihan
dan kekurangan. Manfaat teori atau prinsip adalah dapat membantu
mengungkapkan mengapa dan bagaimana prosesnya dan dapat
digunakan sebagai basis atau dasar bagi penyusunan kebijakan ekonomi.
Namun demikian model mempunyai kelemahan, yaitu abstraksi yang
berlebihan membuatnya jauh dari realitas dan penyusunan model
cenderung tak mempertimbangkan nilai-nilai moral.
Kebijakan ekonomi diarahkan untuk mencapai tujuan tertentu
berdasarkan prinsip atau teori yang telah disusun. Tujuan-tujuan tersebut
merupakan hal-hal universal, yaitu pertumbuhan ekonomi, kesempatan
kerja, stabilitas harga, kebebasan ekonomi, distribusi pendapatan, dan
jaminan ekonomi berupa kesejahteraan sosial.
Perkembangan ilmu ekonomi dalam kurun waktu sekitar dua ratus
tahun terakhir, bermula dari karya klasik A. Smith dan D. Ricardo yang
mendiskusikan tentang teori nilai guna dan nilai tukar. Paradoks nilai
air-berlian belum terpecahkan sampai perkembangan berikutnya, yaitu
munculnya kaum marjinalis atau mazhab Austria. Menurutnya nilai guna
marjinal yang menentukan nilai barang dan bukan banyaknya kerja yang
diperlukan untuk membuatnya. A. Marshall kemudian mencoba
menyatukan dengan analisis keseimbangan parsial permintaan dan
penawaran pasar. Akhirnya, L. Walras mencoba, menggambarkan
keseimbangan simultan secara sistematis yang mencerminkan hubungan
antara berbagai pasar dan pelaku ekonomi.
1.30 Pengantar Ekonomi Mikro 

TES F OR M AT IF 2

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Fakta dalam ilmu ekonomi meliputi ....


A. perilaku ekonomi perusahaan-perusahaan besar yang sangat
berpengaruh dan sangat menentukan
B. hal-hal yang sesungguhnya sama dengan nonekonomi karena
keduanya tak ada hubungannya
C. gambaran yang relevan tentang suatu aspek masalah ekonomi
D. masalah-masalah yang tak ada hubungannya dengan produksi dan
konsumsi barang dan jasa

2) Teori ekonomi adalah ....


A. sama dengan model ekonomi karena keduanya digunakan untuk
meramalkan
B. pernyataan yang telah diuji secara ilmiah kebenarannya
C. hal yang tak perlu diperhatikan karena ia hanya merupakan tebakan
saja
D. gambaran mengenai hal yang nyata tetapi direkayasa untuk
kepentingan tertentu

3) Cara penyajian teori berbentuk ....


A. uraian verbal saja karena teori tidak berhubungan dengan angka atau
rasio
B. uraian verbal, tabel angka, persamaan matematis, atau grafik
C. hanya matematika mengingat ekonomi berhubungan dengan besaran
atau angka uang
D. hubungan antara dua variabel atau lebih tanpa melihat atau
mempertimbangkan logika

4) Model keseimbangan pasar parsial ....


A. dan simultan tak ada bedanya karena keduanya bisa dikemukakan
secara matematis
B dikemukakan oleh Walras dan dibantah oleh Marshall dengan
mengemukakan paradoks air-berlian
C. mengemukakan kurva permintaan berbentuk huruf U
D. dikemukakan oleh Marshall dengan menggunakan konsep
permintaan dan penawaran
 ESPA4111/MODUL 1 1.31

5) Hukum permintaan menunjukkan hubungan antara dua variabel, yaitu


antara ....
A. harga dan jumlah barang yang terjual
B. jumlah barang yang terjual dan jumlah barang yang diminta
C. harga dan jumlah barang yang diperlukan
D. harga dan jumlah barang yang diminta

6) Induksi berarti ....


A. penerapan saran kebijakan yang diperoleh dari model atau teori ke
dunia nyata
B. berasal dari pengamatan-pengamatan khusus lalu ditarik kesimpulan
bersifat umum
C. menguji kesimpulan-kesimpulan teoretis dengan kenyataan di dunia
nyata
D. berasal dari premis-premis atau dalil-dalil umum lalu ditarik
kesimpulan khusus

7) Induksi adalah proses ....


A. peramalan kejadian-kejadian yang akan datang dengan
menggunakan teori
B. perumusan teori dari serangkaian pengamatan
C. yang hanya dilaksanakan dalam ilmu ekonomi
D. penyusunan metode ilmiah

8) Hipotesis mempunyai arti ....


A. kenyataan di dunia
B. syarat-syarat berlakunya teori
C. penjelasan tentang istilah-istilah yang digunakan dalam uraian teori
dan kesimpulan
D. preposisi tentang perilaku di dunia nyata

9) Peranan asumsi dalam teori ekonomi adalah ....


A. menambah realistis teori tersebut
B. membuktikan ketelitian teori tersebut
C. membedakan ilmu ekonomi dari ilmu sosial lain
D. menyederhanakan dan memfokuskan teori tersebut

10) Asumsi ceteris paribus teori ekonomi adalah ....


A. bila harga turun maka jumlah yang diminta naik
B. semua hal-hal yang lain tetap sama tak berubah
C. apa yang benar untuk satu bagian juga benar untuk keseluruhan
D. penurunan jumlah pengangguran menyebabkan peningkatan inflasi
1.32 Pengantar Ekonomi Mikro 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4111/MODUL 1 1.33

Kegiatan Belajar 3

Bekerjanya Sistem Ekonomi Pasar

S istem perekonomian yang sesungguhnya dijumpai di dunia nyata


merupakan sistem campuran yang terletak di antara dua kutub yang
ekstrem, yaitu sistem ekonomi pasar bebas kapitalisme dan sistem ekonomi
perencanaan terpusat dengan campur tangan ekonomi pemerintah. Banyak di
antaranya lebih mendekati sistem yang pertama, yaitu sistem ekonomi pasar
bebas, sedang beberapa yang lain masih lebih mendekati sistem ekonomi
kedua, yaitu sistem ekonomi perencanaan terpusat. Pada sistem ekonomi
campuran yang banyak dijumpai di dunia nyata terkandung unsur-unsur dua
kutub sistem tersebut dengan komposisi yang berbeda-beda.
Sebagian besar prinsip serta analisis ekonomi yang dipelajari
mengandung unsur ekonomi pasar bebas atau sistem pasar persaingan
kapitalisme. Ini merupakan bentuk dasar tipikal. Berikut ini uraian beberapa
pengertian dan peranan unsur pokok sistem ekonomi pasar, yaitu lembaga
pemilikan perorangan, kebebasan berusaha dan memilih, kepentingan pribadi
sebagai motif berusaha, persaingan, sistem harga, dan terbatasnya peranan
pemerintah. Selain itu juga diuraikan karakteristik-karakteristik sistem
ekonomi pasar.

A. UNSUR DAN KERANGKA SISTEM PASAR

1. Unsur Sistem Pasar


a. Pemilikan pribadi. Sumber daya ekonomi yang langka dimiliki
perorangan atau lembaga-lembaga swasta meskipun ada sebagian kecil
dimiliki oleh pemerintah atau negara. Lembaga milik pribadi bersama-
sama dengan kebebasan mengadakan negosiasi dan perjanjian
memungkinkan perorangan atau perusahaan memperoleh, mengendali-
kan, dan menggunakan sumber daya ekonomi dengan cara sebaik-
baiknya.
b. Kebebasan berusaha. Ini berarti perusahaan swasta bebas memperoleh
berbagai sumber daya dan mengorganisasikannya untuk memproduksi
barang dan jasa untuk kemudian menjualnya di pasar, tidak ada batasan
apapun dari pemerintah atau penguasa pada pengusaha. Kebebasan
memilih berarti pemilik sumber daya dan kapital bebas menggunakan-
1.34 Pengantar Ekonomi Mikro 

nya, para karyawan bebas memilih bekerja di mana saja bila ia


memenuhi syarat keahlian atau keterampilan. Para konsumen bebas
memilih dan membeli dalam batas pendapatannya barang-barang dan
jasa-jasa yang. paling tepat untuk memenuhi kebutuhan mereka.
Kebebasan konsumen merupakan hal sangat penting dalam sistem
ekonomi pasar bebas karena hal itu mencerminkan kedaulatan
konsumen. Konsumenlah yang pada akhirnya menentukan lewat konsep
kesediaan untuk membayar, apa yang diproduksi. Tentu saja ada batasan
hukum atas lembaga milik perorangan dan atas kebebasan untuk memilih
dan berusaha.
c. Motivasi dan kepentingan pribadi. Sistem ekonomi pasar didasarkan
pada motif kepentingan pribadi, ini merupakan daya dorong kegiatan
ekonomi. Setiap satuan ekonomi berusaha berbuat yang terbaik bagi
dirinya. Para pengusaha bertujuan memaksimumkan keuntungan atau
memaksimumkan kerugian. Para pemilik sumber daya berusaha
memperoleh harga tertinggi bagi sumber daya yang dimiliki. Para
konsumen berusaha membeli barang-barang dan jasa-jasa pada harga
terendah. Kepentingan pribadi merupakan pendorong utama kegiatan
berbagai satuan ekonomi dalam masyarakat.
d. Kompetisi atau persaingan. Kebebasan berusaha dan memilih
menimbulkan konsekuensi timbulnya persaingan di antara berbagai
satuan ekonomi. Persaingan di pasar mengandung dua pengertian utama
terdapat banyak sekali satuan ekonomi yang bertindak secara independen
sebagai pembeli atau penjual yang beroperasi di pasar barang atau
sumber daya ekonomi. Ke dua, kebebasan bagi pembeli dan penjual
untuk masuk ke atau ke luar dari pasar. Situasi persaingan di pasar
terjadi bila tak ada konsentrasi kekuatan pasar baik di tangan pembeli
ataupun penjual. Hal ini terjadi bila terdapat sejumlah besar pembeli dan
penjual di pasar. Misalkan di pasar buah jeruk hanya ada sejumlah kecil
produsen penjual yang mengendalikan produksi atau penawaran di pasar
hingga mereka dapat menaikkan harga sesuai dengan kepentingannya.
Mereka dapat menaikkan harga dengan membatasi produksi dan
penawaran di pasar. Inti dari persaingan adalah terdapat banyak sekali
pembeli dan penjual, masing-masing sangat kecil kontribusinya dalam
penawaran total hingga tidak dapat mengendalikan penawaran dan/atau
permintaan, dan karena itu tidak dapat mengendalikan harga.
 ESPA4111/MODUL 1 1.35

Misalkan terdapat sebanyak 10 ribu petani padi yang memproduksi dan


menjual 1 kuintal beras di pasar di suatu kabupaten di Daerah Istimewa
Yogyakarta. Bila harga pasar per kilogram Rp4.000,00 maka terdapat
puluhan ribu rumah tangga dan/atau perorangan yang membeli.
Dapatkah seorang petani yang relatif kecil sekali peranannya
mempengaruhi atau kenaikan harga dengan cara mengurangi jumlah
penawaran dari sebesar 1 juta kg menjadi 999.975 kg beras? Ini jelas
tidak banyak mempengaruhi jumlah yang ditawarkan hingga harga pasar
tak berubah dan tetap Rp4.000,00 per kilogram. Seorang petani produsen
beras saja tak dapat mempengaruhi harga. Para penjual dan juga para
pembeli individual tidak bisa mempengaruhi harga dan dikatakan
mereka hanya sebagai pengambil harga. Dengan analogi para pembeli
juga jumlahnya banyak sekali dan bertindak secara independen, maka
tak ada seorang pembeli individual pun yang bisa mempengaruhi harga
untuk kepentingannya. Kompetisi juga menganggap dan mensyaratkan
kebebasan bagi pembeli atau penjual individual untuk masuk ke atau ke
luar dari suatu pasar atau industri. Tak ada rintangan yang bersifat
hukum maupun institusional yang menghalangi mereka mengadakan
perluasan atau penciutan industri tertentu. Kebebasan masuk ke atau ke
luar dari industri menimbulkan keluwesan yang dapat menjamin
perekonomian tetap bekerja secara efisien sepanjang waktu. Hal ini
diperlukan agar perekonomian dapat menyesuaikan secara tepat bila
terjadi perubahan selera konsumen, teknologi, dan tersedianya sumber
daya ekonomi.
e. Pasar, harga, dan peranan pemerintah. Sistem koordinasi ekonomi yang
didasarkan pada pemilikan swasta dan kebebasan memilih serta berusaha
merupakan sistem harga pasar. Keputusan para pembeli dan penjual di
pasar dan juga oleh para pemilik sumber dibuat melalui sistem pasar.
Kepentingan serta preferensi para pembeli dan penjual tercermin pada
permintaan dan penawaran dari berbagai pasar yang selanjutnya
membentuk dan menentukan harga dan kemudian menjadi pedoman bagi
para pemilik sumber daya, wirausahawan, serta para konsumen yang
membuat keputusan atau merubahnya untuk mengejar dan memenuhi
kepentingan mereka masing-masing. Sistem harga merupakan sistem
komunikasi dengan mana masyarakat menentukan pilihan dan
mengambil keputusan.
1.36 Pengantar Ekonomi Mikro 

Karena keputusan-keputusan diambil berdasarkan mekanisme harga


maka peranan pemerintah dalam sistem ekonomi pasar hanya kecil dan
terbatas serta tak lebih dari hanya memberikan batas atau ketentuan
hukum atas lembaga hak milik swasta serta kebebasan berusaha dan
mengadakan kontrak. Namun ternyata dalam perkembangan sistem
ekonomi berdasar mekanisme pasar tidak dapat berjalan dengan
sepenuhnya dan ditemui konsekuensi serta akibat buruk yang
ditimbulkan. Hal ini selanjutnya mengundang pemerintah turut berperan
di dalam perekonomian dengan berbagai bentuk intervensi yang
bervariasi dari hanya berupa pengaturan dan pengendalian harga sampai
bertindak secara langsung sebagai produsen ataupun konsumen.

2. Kelangkaan dan Substitubilitas


Di setiap pasar selalu ada pembeli dan penjual baik di pasar barang dan
jasa atau di pasar sumber daya. Katakanlah di dalam istilah kita, ada sisi
permintaan dan sisi penawaran. Satuan-satuan rumah tangga sebagai satuan-
satuan konsumen mempunyai berbagai kebutuhan barang dan jasa yang
jumlahnya tak terbatas. Rumah tangga mempunyai pendapatan yang
diperoleh dari penjualan sumber daya ekonomi yang jumlahnya terbatas
milik mereka. Selanjutnya mereka menggunakan pendapatan yang jumlahnya
terbatas untuk membeli barang-barang dan jasa-jasa yang memberi kepuasan
tertinggi. Berbagai kebutuhan konsumen tercermin dalam sisi permintaan di
pasar output. Skedul-skedul permintaan menunjukkan bagaimana para
konsumen bersaing membeli produk pada berbagai tingkat harga. Kurva-
kurva permintaan produk berlereng menurun karena para konsumen ingin
memperoleh manfaat berupa kepuasan lebih tinggi dengan mengganti barang
yang harganya tinggi yang dikonsumsi dengan barang-barang yang harganya
lebih rendah. Kecilnya konsumen dibandingkan dengan pasar serta
banyaknya satuan konsumen yang ada di pasar menyebabkan tidak satu pun
dari mereka dapat mempengaruhi harga di pasar.
Para produsen yang saling bersaing merupakan sisi penawaran di pasar
produk. Tujuan mereka adalah untuk memperoleh keuntungan maksimal.
Untuk itu mereka harus memilih dan memutuskan produk apa dan dalam
jumlah berapa yang paling menguntungkan untuk diproduksi, serta
bagaimana kombinasi sumber daya ekonomi yang biayanya paling rendah
untuk memproduksi sejumlah tertentu barang-barang tersebut. Keputusan ini
bagi sektor perusahaan sebagai keseluruhan menunjukkan keinginan dunia
 ESPA4111/MODUL 1 1.37

usaha untuk memproduksi dan menawarkan berbagai produk yang tercermin


dalam kurva-kurva penawaran.
Kurva-kurva penawaran berlereng menanjak karena, bila hal-hal lain
tetap sama tidak berubah, perusahaan akan memperoleh keuntungan lebih
banyak dengan menggantikan produksi barang-barang yang harganya rendah
dengan barang-barang yang harganya tinggi. Kurva permintaan output dari
konsumen dan kurva penawaran output dari produsen akan menentukan
harga keseimbangan semua output yang konsumen ingin membeli dan
produsen juga ingin menawarkan dan menjual. Para produsen membutuhkan
berbagai sumber daya ekonomi untuk memproduksi barang-barang dan jasa-
jasa. Untuk memaksimumkan keuntungan yang merupakan tujuan, bila hal-
hal lain tetap tidak berubah, mereka harus mengganti sumber daya yang
harganya lebih mahal. Ini berarti kurva-kurva permintaan sumber ekonomi
berlereng menurun. Kurva-kurva ini memberikan informasi kepada para
pemilik sumber daya seberapa banyak jumlah yang ingin digunakan oleh
sektor perusahaan pada berbagai kemungkinan tingkat harga.
Sektor rumah tangga menawarkan sumber daya ekonomi berupa tenaga
kerja, tanah, modal dan kemampuan wirausaha untuk digunakan oleh sektor
perusahaan. Para pemilik sumber bersaing menawarkan sumber daya
ekonomi yang mereka miliki. Kurva penawaran sumber daya umumnya
berlereng menanjak dan ini mencerminkan kenyataan bahwa para pemilik
sumber ingin memperoleh penerimaan sebesar-besarnya dari penjualan
sumber daya miliknya. Hal ini juga menunjukkan, dalam batas-batas tertentu,
ia ingin menggeser atau memindahkan sumber daya dari penggunaan yang
memberikan pembayaran atau harga rendah ke penggunaan yang
memberikan pembayaran tinggi.
Dalam pengambilan keputusan baik rumah tangga di pasar barang dan
jasa maupun perusahaan di pasar sumber daya (input) mempertimbangkan
tiga hal berikut, yaitu kelangkaan, substitubilitas, dan alternatif pilihan.
Masyarakat dihadapkan pada masalah pilihan dalam pengambilan keputusan
ekonomi karena sumber daya yang ada dan dimiliki adalah langka dan
terbatas jumlahnya. Bila sumber daya ekonomi yang dimiliki berlimpah
jumlahnya maka tak akan muncul masalah pilihan. Hal yang sama juga
dihadapi oleh para pengusaha dalam pengambilan keputusan mereka untuk
menyewa dan menggunakan sumber daya untuk memproduksi barang-barang
dan jasa-jasa. Tetapi dalam kenyataan sumber daya adalah langka dan
terbatas. Karena itu para konsumen dengan pendapatan terbatas yang
1.38 Pengantar Ekonomi Mikro 

diperoleh dari penjualan sumber daya dimilikinya secara terbatas, terpaksa


memilih di antara berbagai barang yang relatif terbatas jumlahnya.
Para pengusaha yang memiliki penerimaan terbatas dari penjualan hasil
produksi yang relatif terbatas jumlahnya harus memilih di antara berbagai
sumber daya (input) dalam melakukan kegiatan usaha produksi mereka.
Kelangkaan mencerminkan kenyataan bahwa setiap barang dan input
mempunyai harga dan kita harus membayar untuk memperoleh dan
menggunakannya.
Dalam batas-batas tertentu kebutuhan konsumen biasanya dapat
dipuaskan dengan berbagai barang. Keinginan untuk pergi ke Solo dari
Yogya bisa dengan mengendarai mobil sendiri, dengan membeli karcis bis
atau kereta api. Bila lapar kita memenuhi dengan makan bakmi, nasi soto,
atau sate. Penggunaan sumber daya pun dalam batas teknologi yang
digunakan dapat saling mengganti satu dengan lain. Berbagai kombinasi
sumber daya ekonomi dapat digunakan untuk memproduksi hampir semua
macam produk. Substitubilitas sangat mempengaruhi pilihan-pilihan
permintaan dan penawaran pasar. Kurva permintaan suatu produk berlereng
menurun karena konsumen berusaha mengganti setiap produk dengan produk
lain yang lebih murah yang dapat memenuhi kebutuhan rumah tangga atau
konsumen tersebut. Dari segi produsen pun mereka cenderung mengganti
sumber daya yang digunakan dengan yang harganya lebih rendah. Para
pemilik sumber cenderung menggeser sumber daya manusia dan sumber
daya lain yang dimiliki dari penggunaan yang pembayaran balas jasanya
rendah ke penggunaan yang pembayaran balas jasanya tinggi. Tentu saja
substitubilitas tidaklah sempurna baik di pasar produk maupun di pasar
sumber. Bila substitubilitas tidak ada maka perusahaan-perusahaan tidak
mempunyai pilihan dalam menyewa sumber daya untuk digunakan dalam
proses produksi mereka. Demikian juga para konsumen mempunyai masalah
pilihan dalam membelanjakan pendapatan mereka.
Jadi pilihan ekonomi harus dilakukan karena baik input maupun output
adalah terbatas jumlahnya. Pilihan-pilihan yang dihadapi oleh para
pengusaha dan rumah tangga tergantung pada harga sumber daya sebagai
indikator yang menunjukkan kelangkaan relatif, kemungkinan penggantian
dalam penggunaan antar input, dan kemungkinan penggantian produk dalam
konsumsi rumah tangga. Jika suatu produk menjadi lebih langka maka harga
sebagai indeks kelangkaan relatif, akan naik. Ini menjadi isyarat bagi para
konsumen untuk mengganti barang yang harganya naik dengan yang
 ESPA4111/MODUL 1 1.39

harganya lebih rendah. Dengan proses penggantian atau substitubilitas,


masyarakat mengubah pilihan hingga perusahaan akan menggunakan sumber
daya yang kurang langka atau lebih berlimpah. Hal yang sama juga dilakukan
oleh sektor rumah tangga dalam konsumsi barang-barang dan jasa-jasa.

B. MEKANISME HARGA

1. Sistem Harga dan Tiga Masalah Pokok


Berikut adalah uraian bagaimana bekerjanya sistem harga untuk
menyelesaikan tiga masalah ekonomi fundamental dalam perekonomian
pasar. Masalah tersebut menentukan apa yang harus diproduksi dan berapa
banyaknya, bagaimana diproduksikan, dan untuk siapa barang-barang
tersebut diproduksi.
a. Apa yang harus diproduksi dan berapa jumlahnya. Anda tentu masih
ingat bahwa para pengusaha memproduksi barang-barang dan jasa-jasa
dengan tujuan memperoleh laba atau menghindari kerugian, artinya ia
akan memproduksi barang di mana ia dapat memperoleh keuntungan dan
tidak memproduksi barang-barang yang merugikan. Dua faktor yang
menentukan keuntungan atau kerugian, yaitu penerimaan total yang
diterima oleh perusahaan dari penjualan produk dan biaya untuk
memproduksi. Besarnya penerimaan total diperoleh dengan mengalikan
harga per satuan output dengan kuantitas output yang terjual. Biaya total
diperoleh dengan mengalikan harga per satuan tiap sumber dengan
kuantitas masing-masing dan kemudian menjumlahnya.
Sekarang marilah kita bedakan antara pengertian tentang konsep
ekonomi dan finansial. Biaya finansial adalah semua biaya yang
dikeluarkan oleh perusahaan di dalam kegiatan produksi. Komponen
biaya-biaya ini meliputi baik biaya langsung dan tak langsung, maupun
biaya umum yang meliputi pembayaran gaji dan upah para karyawan,
pembayaran bunga, dan sewa untuk penggunaan kapital dan tanah. Biaya
ekonomis adalah biaya yang harus dikeluarkan untuk dapat tetap
menggunakan sumber daya atau faktor-faktor produksi berupa kapital,
tanah, tenaga kerja, serta kemampuan wirausaha dalam memproduksi
output. Masing-masing faktor produksi mempunyai harga satuan
masing-masing. Karena itu biaya ekonomis selain meliputi biaya
finansial termasuk juga keuntungan yang merupakan balas jasa bagi
faktor produksi wirausaha. Seperti juga sumber daya atau faktor-faktor
1.40 Pengantar Ekonomi Mikro 

produksi lain maka faktor produksi wirausaha ini pun ada harganya dan
ditentukan di pasar oleh permintaan dan penawaran. Pembayaran kepada
faktor produksi wirausahawan disebut sebagai keuntungan normal.
Karena itu suatu barang akan diproduksi hanya bila penerimaan total
melebihi pembayaran untuk upah, sewa, bunga dan keuntungan normal.
Jadi keuntungan ekonomis, atau disebut juga keuntungan super normal
adalah penerimaan total dikurangi upah, sewa, bunga, dan keuntungan
normal. Sedangkan keuntungan finansial adalah penerimaan total
dikurangi semua pengeluaran upah, sewa, bunga, dan bahan-bahan
mentah, tidak termasuk keuntungan normal. Keuntungan normal sering
kali diasosiasikan dengan dividen rata-rata. Jadi, bila keuntungan
finansial lebih kecil daripada keuntungan normal maka perusahaan
produsen menderita kerugian ekonomis. Keuntungan ekonomis diperoleh
bila keuntungan finansial lebih besar daripada keuntungan normal.
Keuntungan ekonomis disebut juga keuntungan murni. Konsep
keuntungan ekonomis memberi petunjuk untuk memahami arah
perluasan industri. Misalkan suatu perusahaan pada industri barang X
memperoleh keuntungan ekonomis atau keuntungan super normal di
mana penerimaan total melebihi biaya ekonomis total. Hal ini
menunjukkan bahwa keuntungan yang diperoleh oleh perusahaan dalam
industri barang X di atas keuntungan rata-rata. Ini menunjukkan industri
tersebut lebih menguntungkan dibandingkan dengan industri-industri
lain. Industri tersebut cenderung berkembang karena perusahaan lain
akan tertarik masuk ke industri tersebut karena keuntungannya di atas
normal. Bila perusahaan-perusahaan yang baru masuk ke industri
tersebut maka penawaran pasar akan naik relatif dibandingkan dengan
permintaan. Keadaan ini akan menurunkan harga pasar per satuan dan
keuntungan ekonomis hilang. Permintaan dan penawaran pasar pada
situasi di mana keuntungan ekonomis adalah nol menentukan banyaknya
barang X yang akan diproduksi.
Situasi yang sebaliknya terjadi bila pada suatu industri, katakanlah
industri barang Y mengalami kerugian ekonomis. Ini merupakan situasi
di mana keuntungan finansial lebih kecil daripada keuntungan normal
atau keuntungan rata-rata. Hal ini menunjukkan industri tersebut kurang
menguntungkan dibandingkan dengan keuntungan pada industri-industri
lain. Akibatnya industri tersebut kurang menarik. Perusahaan-perusahaan
akan ke luar dari industri Y dan masuk ke industri lain yang lebih
 ESPA4111/MODUL 1 1.41

menguntungkan. Industri tersebut mengalami penyempitan dan demikian


pula jumlah output atau produk yang dihasilkan. Proses perpindahan atau
ke luarnya perusahaan-perusahaan dari industri tersebut akan berhenti
sampai tercapai keuntungan normal kembali atau sampai keuntungan
ekonomis menjadi nol. Seperti terlihat selain ditentukan oleh biaya
produksi, yaitu harga sumber daya ekonomis yang digunakan untuk
memproduksinya, keuntungan ekonomis juga ditentukan oleh
permintaan konsumen akan barang tersebut. Permintaan konsumen akan
menentukan macam barang serta berapa banyak yang harus diproduksi.
Bila permintaan cukup besar maka ini akan menghasilkan keuntungan
normal. Kenaikan permintaan konsumen akan barang tersebut
memberikan keuntungan ekonomis. Hal ini merupakan pertanda bagi
perluasan industri tersebut untuk menaikkan produksinya. Penurunan
permintaan konsumen akan barang tersebut menyebabkan penciutan
industrinya serta pengurangan jumlah output yang dihasilkan karena
perusahaan akan berhenti berproduksi dan meninggalkan industri
tersebut. Mereka akan pindah dan mencari industri yang masih
memberikan keuntungan ekonomis. Jadi para konsumen melalui
permintaannya menentukan apa yang diproduksi oleh perusahaan-
perusahaan yang mencari keuntungan. Inilah sebabnya mengapa kadang-
kadang dikatakan bahwa ekonomi sistem pasar ditandai oleh pentingnya
kedaulatan konsumen karena peranan yang strategisnya dalam
menentukan jenis serta kuantitas barang yang diproduksi.
Keputusan permintaan konsumen tak hanya mempengaruhi dan
menentukan barang apa dan dalam jumlah berapa yang harus diproduksi
oleh sektor produsen perusahaan, tetapi mereka juga menentukan
permintaan produsen akan sumber daya ekonomi atau faktor produksi.
Permintaan ini merupakan permintaan turunan yang diturunkan atau
berasal dari permintaan barang-barang dan jasa-jasa di mana sumber
daya tersebut digunakan untuk memproduksinya. Perusahaan
mempekerjakan tukang tenun karena ada permintaan akan tekstil atau
pakaian. Pemilik sumber daya akan berusaha memaksimumkan
pendapatan yang dapat mereka peroleh dari hasil penjualan sumber daya
manusia atau sumber daya ekonomi lain yang mereka miliki. Sementara
itu perusahaan hanya akan menyewa dan menggunakan sumber daya
untuk memproduksi barang-barang dan jasa-jasa hanya bila
menguntungkan. Jadi bila tak cukup permintaan, maka barang tersebut
1.42 Pengantar Ekonomi Mikro 

tak diproduksi. Jelas di sini sistem harga menghubungkan kebutuhan


konsumen dengan dunia usaha atau sektor perusahaan dan dengan para
pemilik sumber hingga diperoleh tanggapan yang tepat.
b. Bagaimana produksi diorganisasikan. Masalah organisasi produksi di
dalam sistem pasar meliputi bagaimana sumber daya dialokasikan di
antara berbagai industri dan berapa besarnya output yang harus
diproduksi oleh masing-masing perusahaan di dalam industri tersebut,
serta bagaimana kombinasi sumber atau teknologi apa yang akan
digunakan oleh masing-masing perusahaan.
Sistem harga menuntun agar sumber daya (input) dialokasikan pada
industri-industri yang memberikan keuntungan super normal atau
keuntungan ekonomis. Hal ini akan berlangsung terus, dengan masuknya
perusahaan-perusahaan baru ke dalam industri tersebut, dan output akan
terus bertambah sampai keuntungan ekonomis menjadi nol. Di dalam
sistem ekonomi pasar, perusahaan harus memproduksi barang-barang di
mana ia dapat memproduksi dengan menggunakan teknik produksi
paling efisien secara ekonomis. Hal ini tergantung pada teknologi yang
ada serta harga sumber daya ekonomi yang diperlukan. Kombinasi
sumber daya paling ekonomis untuk memproduksi suatu barang tak
hanya tergantung pada data fisik atau data rekayasa yang ditunjukkan
oleh teknologi yang ada dan digunakan untuk memproduksi tetapi juga
ditentukan oleh harga sumber daya tersebut. Teknik produksi yang
digunakan adalah kombinasi sumber daya yang memberikan biaya
terendah. Tabel 1.3 menunjukkan contoh bagaimana pilihan teknik
produksi serta harga sumber daya menentukan kombinasi input yang
memberikan biaya terendah. Besarnya biaya total dengan menggunakan
masing-masing teknik produksi diperoleh dengan mengalikan kuantitas
masing-masing input yang digunakan dengan harga per satuan dan
kemudian menjumlahnya. Perusahaan akan menggunakan Teknik II
karena ia memperoleh keuntungan ekonomis sebesar 1 juta rupiah
(15 juta rupiah-14 juta rupiah), Teknik I akan memberikan kerugian
ekonomis sebesar 1 juta rupiah (= 15 juta rupiah - 16 juta rupiah), dan
Teknik III memberi keuntungan normal karena di sini biaya total sama
dengan biaya produksi. Teknik II memberikan biaya terendah dan karena
itu menghasilkan keuntungan maksimal. Adanya keuntungan super
normal akan menarik perusahaan baru masuk ke dalam industri tersebut.
Hal ini memaksa perusahaan yang telah ada maupun yang baru masuk
 ESPA4111/MODUL 1 1.43

untuk menggunakan teknik produksi yang memberikan biaya total


terendah. Selanjutnya perubahan harga relatif sumber daya mungkin
mengubah teknologi yang dipilih, yaitu teknologi yang memberikan
biaya terendah.

Tabel 1.3.
Pilihan Teknik Produksi Output seharga 15 Juta Rupiah
(Data Hipotetis)

Teknik Produksi Harga Input Per Satuan


Input
(Juta Rupiah)
I II III
Tenaga kerja 4 3 1 2
Tanah 2 2 4 1
Kapital 1 1 2 3
Kemampuan 1 1 1 3
Wiraswasta
Biaya total 16 14 15

c. Bagaimana output didistribusikan. Sistem harga menyelesaikan masalah


distribusi output melalui dua jalur. Output yang dihasilkan
didistribusikan kepada para konsumen berdasarkan kemampuan dan
keinginan untuk membayar pada tingkat harga berlaku. Ini merupakan
fungsi penjatahan dari harga keseimbangan. Besarnya pendapatan
menentukan kemampuan para konsumen untuk membayar harga barang-
barang. Besarnya pendapatan ditentukan oleh macam serta kuantitas
berbagai sumber daya manusia ataupun bukan manusia yang ditawarkan
oleh mereka yang memiliki. Jadi harga sumber daya sangat menentukan
besarnya pendapatan konsumen yang selanjutnya menentukan besarnya
bagian, mereka masing-masing atas output total yang diproduksi oleh
masyarakat. Pendapatan konsumen menunjukkan kemampuan membeli
barang X, yaitu berapa satuan barang tersebut yang dapat diperoleh?
Sedangkan keinginan untuk membeli barang tersebut tergantung pada
preferensi dibandingkan dengan tersedianya barang-barang substitusi
serta harga-harga relatif.
Tak ada pertimbangan etika tentang bagaimana sistem harga
mendistribusikan output total yang dihasilkan di antara berbagai anggota
masyarakat. Dengan kata lain, sistem harga tidak membicarakan
penilaian atau opini apakah distribusi output merata atau tidak, atau
1.44 Pengantar Ekonomi Mikro 

apakah distribusi tersebut adil atau tidak. Menurut mekanisme sistem


harga, mereka yang memiliki sejumlah besar sumber daya bukan
manusia baik yang diperoleh melalui warisan, dengan kerja keras,
dengan melalui keuntungan usaha atau melalui politik bahkan melalui
pencurian akan menerima pendapatan dalam jumlah besar karena ia
memperoleh bagian besar dari output total yang diproduksi. Tekanannya
adalah mekanisme pasar yang merupakan sistem tak manusiawi karena
ia menimbulkan distribusi pendapatan yang tak merata.
Secara aktual distribusi pendapatan dibedakan antara distribusi
pendapatan secara fungsional dan distribusi pendapatan secara
perorangan. Distribusi pendapatan fungsional adalah pembagian
pendapatan masing-masing faktor produksi sebagai sumbangannya
dalam proses produksi. Sebagaimana telah diketahui faktor-faktor ini
memperoleh balas jasa berupa upah bunga, sewa dan keuntungan
masing-masing untuk tenaga kerja, kapital, tanah, dan pengusaha.
Pembagian pendapatan seperti ini disebut distribusi pendapatan secara
fungsional.
Distribusi pendapatan perorangan adalah pembagian pendapatan untuk
masing-masing individu di dalam masyarakat. Para individu memiliki
faktor-faktor produksi dan mereka masing-masing memperoleh balas
jasa atas faktor-faktor produksi miliknya yang digunakan di dalam
proses produksi. Pendapatan dari faktor-faktor produksi yang dimiliki
oleh perorangan dan digunakan dalam proses produksi dinamakan
pembagian pendapatan perorangan.

2. Fleksibilitas dan Penyesuaian Ekonomi


Misalkan terjadi perubahan selera konsumen di mana para konsumen
sekarang menginginkan lebih banyak sepatu dan lebih sedikit kemeja yang
diproduksi oleh perekonomian sekarang ini. Perubahan-perubahan ini
merupakan pertanda, melalui mekanisme sistem harga, bagi sektor
perusahaan untuk menanggapi dan mengadakan perubahan. Perubahan
seperti contoh di atas menyebabkan peningkatan permintaan sepatu dan
penurunan permintaan kemeja. Akibatnya harga sepatu naik yang berarti
keuntungan industri sepatu naik, sebaliknya harga dan keuntungan industri
kemeja turun dan bahkan mungkin menderita kerugian. Kepentingan pribadi
berupa pencapaian keuntungan maksimal mendorong perusahaan-perusahaan
pesaing baru yang masuk ke dalam industri sepatu yang menguntungkan.
 ESPA4111/MODUL 1 1.45

Proses penyesuaian berupa perluasan produksi industri sepatu yang


menguntungkan dan penciutan industri kemeja yang merugikan akan
berlangsung terus dan terhenti sampai kenaikan penawaran industri sepatu
dan penurunan penawaran industri kemeja menyebabkan penurunan harga
sepatu dan menaikkan harga kemeja yang membuat keuntungan yang
diperoleh dua industri mencapai keuntungan normal. Fenomena ini
menunjukkan penyesuaian yang terjadi di sektor perusahaan sepenuhnya
sesuai dengan perubahan selera konsumen. Masyarakat menginginkan lebih
banyak sepatu dan lebih sedikit kemeja ditanggapi dengan perluasan produksi
industri sepatu dan penciutan produksi industri kemeja.
Sisi pasar input pun akan menyesuaikan dengan perubahan selera para
konsumen yang menginginkan lebih banyak sepatu dan sedikit kemeja.
Kembali pada contoh semula, kenaikan harga sepatu menyebabkan
perusahaan-perusahaan pada industri tersebut membayar harga lebih tinggi
untuk input yang digunakan dan karena itu menarik input dari penggunaan
alternatif lain yang membayar harga input lebih rendah. Hal sebaliknya
terjadi pada industri kemeja. Kerugian akibat penurunan permintaan
konsumen menyebabkan penurunan permintaan input dalam industri tersebut.
Para karyawan dan sumber daya pada industri kemeja akan diberhentikan dan
akan digunakan pada industri sepatu. Kenaikan permintaan input pada
industri sepatu akan menaikkan harga input-input pada industri tersebut
hingga lebih tinggi daripada harga input-input pada industri kemeja akibat
penurunan permintaan input pada industri yang terakhir ini. Perbedaan harga
memberikan insentif pada para pemilik input yang mengacu pada
kepentingan pribadi untuk memperoleh penghasilan maksimal, memindahkan
input yang dimiliki dari industri kemeja ke industri sepatu. Hal ini
memungkinkan industri sepatu mengadakan perluasan dan industri kemeja
mengalami penciutan.
Jadi jelas sistem harga telah mengomunikasikan perubahan selera atau
permintaan konsumen hingga sektor perusahaan dan para pemilik input dapat
menyesuaikan secara tepat. Perubahan selera konsumen yang mempengaruhi
harga produk dan keuntungan akan mengarahkan pada industri, industri mana
yang akan mengalami perluasan atau penciutan. Penyesuaian-penyesuaian
dilakukan melalui pasar input di mana industri-industri yang mengalami
perluasan meminta dan menggunakan sumber daya dalam jumlah lebih
banyak dan begitu sebaliknya bagi industri-industri yang mengalami
penciutan. Perubahan harga sumber daya mengarahkan mereka berpindah
1.46 Pengantar Ekonomi Mikro 

dari industri yang mengalami penyempitan ke industri-industri yang


mengalami perluasan kegiatan usaha. Sistem harga juga dapat memberikan
arah penyesuaian yang tepat akibat perubahan-perubahan fundamental seperti
misalnya perubahan relatif penawaran berbagai sumber daya.

C. MANFAAT DAN EVALUASI SISTEM HARGA

Sistem harga dan persaingan menciptakan kesempatan bagi


wirausahawan untuk mengintroduksi teknik serta produk baru. Persaingan
juga memberikan rangsangan bagi kemajuan teknologi. Teknik-teknik
produksi yang menghemat biaya akan terus diusahakan karena ini merupakan
keunggulan atas para pesaing untuk beberapa waktu dan merupakan
keuntungan baginya. Penurunan biaya memungkinkan penurunan harga
produk dan selanjutnya akan menaikkan penjualan yang menghasilkan
keuntungan ekonomis lebih besar. Insentif tersebut yang dimungkinkan
dalam sistem harga persaingan merupakan rangsangan efektif bagi satuan-
satuan ekonomi dalam mengadakan kemajuan teknologi.
Keuntungan ekonomis yang diperoleh oleh satu atau beberapa
perusahaan dalam suatu industri merupakan fenomena sementara. Perusahaan
lain pesaingnya akan usaha menemukan teknik produksi yang bisa
menghemat biaya. Ini menyebabkan perusahaan yang semula memperoleh
keuntungan normal menjadi rugi. Penurunan harga akibat adanya keuntungan
ekonomis dan menarik perusahaan-perusahaan lain atau yang baru masuk ke
dalam industri, dan sumber daya pun mengalir ke industri tersebut dari
industri-industri lain yang kurang progresif dalam penemuan-penemuan atau
kemajuan teknologi dan relatif kurang efisien.
Kemajuan teknologi membutuhkan penggunaan jumlah kapital lebih
banyak. Sistem harga memungkinkan para wirausahawan memproduksi
peralatan mesin yang dibutuhkan untuk melaksanakan kemajuan teknologi.
Mereka yang menerima pendapatan berupa keuntungan diharapkan dapat
menyisihkan sebagian untuk membiayai akumulasi kapital. Dengan
demikian, ia bahkan bisa memperoleh keuntungan lebih besar lagi bila
berhasil. Tambahan pula dengan membayar bunga para usahawan dapat
meminjam sebagian kelebihan pendapatan para konsumen untuk
memproduksi lebih banyak barang-barang kapital. Namun dalam kenyataan
kemajuan teknologi dan pembentukan kapital prosesnya lebih kompleks dari
apa yang digambarkan di sini.
 ESPA4111/MODUL 1 1.47

Mekanisme yang terjadi melalui bekerjanya sistem harga dan persaingan


seringkali disebut invisible hand (tangan gaib). Mekanisme permintaan dan
penawaran pasar mengomunikasikan kebutuhan masyarakat konsumen
dengan dunia usaha dan selanjutnya kepada para pemilik input. Persaingan
selanjutnya menjadi penuntun bagi tangan gaib untuk membuat respon yang
tepat. Berikut adalah mekanismenya. Kenaikan permintaan para konsumen
akan beberapa macam produk menaikkan harga melebihi biaya produksi
berupa penjumlahan upah, bunga, dan keuntungan normal. Keuntungan
ekonomis merupakan pertanda bagi para produsen bahwa barangnya
diinginkan oleh masyarakat dalam jumlah lebih banyak. Persaingan serta
kemampuan perusahaan-perusahaan baru untuk masuk ke dalam industri
tersebut menyebabkan perluasan output total dan penurunan harga hingga
keuntungan ekonomis terhapus menjadi keuntungan normal saja. Harga yang
baru hanya cukup untuk menutup biaya produksi. Tetapi bila industri tersebut
tidak kompetitif, misalnya di situ hanya ada satu perusahaan besar atau
adanya peraturan pemerintah yang mampu mencegah masuknya pesaing
potensial maka perusahaan tersebut dapat menikmati keuntungan ekonomis
dengan mencegah perluasan industri tersebut.
Persaingan mendorong perusahaan-perusahaan menggunakan teknik
produksi paling efisien. Mereka yang tak menggunakan teknik seperti ini
akan kalah bersaing dengan mereka yang menggunakannya. Jadi persaingan
memberikan dorongan bagi perusahaan-perusahaan untuk mengusahakan
kemajuan teknologi.
Penyesuaian-penyesuaian yang berlangsung dalam sistem mekanisme
pasar persaingan menyatukan kepentingan pribadi perorangan dan
kepentingan masyarakat. Perusahaan-perusahaan dan pemilik sumber daya
yang bekerja untuk mengejar kepentingan pribadi dan bekerja dalam
kerangka sistem pasar yang sangat bersaing secara simultan dipandu oleh
tangan gaib. Untuk memenuhi kepentingan sosial masyarakat. Dalam kondisi
persaingan, perusahaan-perusahaan akan menggunakan kombinasi sumber
daya yang memberikan biaya terendah untuk memproduksi sejumlah output
tertentu karena kepentingan pribadi mengharuskan berbuat demikian. Dari
segi sosial masyarakat, sumber daya harus digunakan secara efisien atau
dengan biaya paling rendah. Bila tidak, maka untuk memproduksi output
tertentu biayanya lebih besar atau harus dikorbankan barang-barang alternatif
yang jumlahnya lebih banyak. Perusahaan-perusahaan akan beralih dari
industri kemeja ke industri sepatu, bila harga sepatu naik akibat kenaikan
1.48 Pengantar Ekonomi Mikro 

permintaan para konsumen sepatu. Hal ini dilakukan karena mereka ingin
mengejar kepentingannya berupa keuntungan maksimal yang bersesuaian
dengan kepentingan masyarakat berupa permintaan akan sepatu dalam
jumlah yang lebih banyak dengan harga minimal.

D. EVALUASI TERHADAP SISTEM HARGA

Sejauh ini telah diuraikan bagaimana sistem harga persaingan


menyelesaikan tiga masalah pokok setiap perekonomian dan bagaimana
sistem tersebut mendorong kemajuan ekonomi dalam masyarakat dengan
memberikan fleksibilitas, mendorong introduksi teknik produksi baru,
kemajuan teknologi dan akumulasi modal, serta pengaruh tangan gaib yang
menyatukan kepentingan pribadi dan kepentingan masyarakat. Namun
demikian, sistem harga persaingan tidaklah tanpa cacat. Berikut adalah
beberapa kebaikan atau manfaat yang mendukung berlakunya mekanisme
sistem harga.
1. Sistem harga merupakan cara mencapai efisiensi alokasi sumber daya.
Sistem ini menurutnya dapat memandu penggunaan sumber daya kepada
produksi barang-barang yang diinginkan oleh masyarakat. Sistem ini
memaksa agar sumber daya digunakan seefisien mungkin, dengan
mengembangkan teknik produksi baru yang lebih efisien. Selanjutnya
dikatakan bahwa tangan gaib mempengaruhi dan menuntun kepentingan
pribadi agar memproduksi output yang diinginkan oleh masyarakat
dalam jumlah sebanyak-banyaknya dengan menggunakan sumber daya
ekonomi yang ada dan tersedia. Ini merupakan efisiensi ekonomi dan
disebut efisiensi alokatif.
2. Sistem harga bersaing menekankan pada kebebasan ekonomi
perorangan. Masalah ekonomi yang dihadapi masyarakat adalah
bagaimana mengoordinasi kegiatan ekonomi sejumlah besar individu
dan perusahaan. Ada dua cara untuk mengoordinasikannya, yaitu dengan
pengarahan oleh badan/lembaga perencanaan pusat disertai paksaan atau
dengan panduan kerja melalui sistem harga. Yang terakhir ini mampu
mengoordinasikan tanpa penggunaan paksaan melalui kebebasan
memilih dan berusaha. Para usahawan dan para karyawan tidak
diarahkan harus memenuhi target produksi bermacam-macam barang
yang ditentukan oleh pemerintah atau oleh suatu badan/lembaga
perencanaan pusat, sebaliknya mereka bebas mengejar kepentingan
pribadi yang akan memberikan kepadanya keuntungan atau kerugian.
 ESPA4111/MODUL 1 1.49

Beberapa kritik terhadap mekanisme sistem harga dapat dikemukakan


sebagai berikut.
1. Persaingan tidak selalu menghasilkan hal yang baik. Persaingan sebagai
mekanisme kontrol ada kelemahannya. Perusahaan akan berusaha sekuat
tenaga untuk memperoleh posisi lebih baik bagi dirinya. Kolusi dan
persaingan habis-habisan yang mematikan akan menghapus manfaat
kebaikan persaingan. Kemajuan teknologi yang sangat dimungkinkan
oleh bekerjanya sistem harga telah mengurangi persaingan.
Teknik produksi modern umumnya memerlukan penggunaan kapital riil
dalam jumlah besar, pasar yang luas, manajemen yang kompleks dan
terintegrasi, serta tersedianya bahan mentah yang kontinu. Hal ini
memerlukan produsen berskala besar tak hanya secara absolut tetapi juga
secara relatif dibandingkan dengan besarnya pasar. Untuk mencapai
efisiensi produksi maksimum melalui penggunaan teknologi terbaik yang
tersedia maka hanya diperlukan sejumlah kecil perusahaan besar saja.
Dengan demikian tingkat persaingan menurun. Identitas atau kesesuaian
antara kepentingan pribadi dan kepentingan masyarakat seperti yang
diramalkan oleh tangan gaib tidak terwujud.
2. Melemahnya persaingan akan mengurangi kedaulatan konsumen dalam
arti sistem harga tidak lagi mampu mencapai alokasi sumber daya secara
efisien sesuai dengan produk-produk yang diinginkan oleh konsumen.
3. Sistem harga persaingan memungkinkan wirausahawan yang lebih
efisien mengakumulasikan sejumlah besar sumber daya bukan manusia
berupa kekayaan, yang diperkuat lagi dengan lembaga pewarisan.
Akumulasi pemilikan bersama-sama dengan perbedaan jumlah dan
kualitas sumber daya manusia yang dimiliki oleh berbagai individu atau
rumah tangga menyebabkan kecenderungan tidak meratanya distribusi
pendapatan di dalam perekonomian pasar. Mereka yang kaya akan
memperoleh pendapatan lebih besar dan cenderung membeli barang-
barang mewah. Akibatnya perekonomian cenderung memproduksi
barang-barang mewah dalam jumlah lebih banyak. Nampaknya terdapat
dilema antara pencapaian efisiensi serta pemerataan distribusi
pendapatan dalam perekonomian berdasarkan sistem harga.
4. Sistem harga dapat mencapai efisiensi penggunaan sumber daya bila
tidak terdapat kegagalan pasar. Dua kasus kegagalan pasar yang sering
dikemukakan adalah kasus eksternalitas dan kasus barang publik. Pada
kasus eksternalitas, sistem harga gagal memperhitungkan semua manfaat
1.50 Pengantar Ekonomi Mikro 

dan biaya yang berhubungan dengan konsumsi ataupun produksi barang-


barang dan jasa-jasa tertentu. Beberapa biaya dan manfaat tidak bisa
tercermin di pasar dalam arti sebagian atau seluruh biaya atau manfaat
ditanggung atau diperoleh oleh pihak-pihak selain konsumen. Yang
tercermin di pasar hanyalah kepuasan yang diperoleh oleh seorang
konsumen individual yang membeli barang-barang dan jasa-jasa
tersebut, tetapi tidak mencerminkan kenyataan bahwa pembelian jasa
kesehatan, seperti penyemprotan nyamuk untuk mencegah penyakit
malaria pada rumah tertentu ataupun penyuntikan anti polio akan
memberikan manfaat kepada masyarakat secara keseluruhan. Halnya
juga sama dari segi keputusan produksi yang didasarkan pada biaya yang
harus dibayar melalui sistem pasar namun tidak mencerminkan biaya
eksternal. Misalnya biaya untuk mengatasi pencemaran lingkungan
dalam perusahaan penyamakan kulit, katakanlah biaya untuk mengatasi
pencemaran saluran air yang mengairi sawah di sekitar pabrik. Jadi bila
penawaran dan permintaan tidak sepenuhnya tepat mencerminkan semua
manfaat dan semua biaya produksi termasuk manfaat dan biaya
eksternal, sistem harga tak diharapkan dapat menghasilkan alokasi
sumber daya dengan sebaik-baiknya untuk memenuhi kebutuhan
masyarakat.
Kasus kegagalan pasar yang lain adalah kasus barang publik. Mekanisme
sistem harga hanya berlaku bagi kebutuhan-kebutuhan individual. Tetapi
banyak kebutuhan barang-barang dan jasa-jasa yang tidak dapat dibayar
oleh individu melalui pasar. Contoh barang-barang publik adalah
pendidikan dasar, program pengendalian banjir, atau keamanan dan
pertahanan nasional. Ini tidak bisa diproduksi dan dibeli dalam jumlah
yang diinginkan oleh rumah tangga individual. Mereka dikonsumsi
secara kolektif.
5. Sistem harga menganggap proses penyesuaian di pasar terjadi dalam
sekejap tanpa memerlukan waktu. Hal ini tidak cukup beralasan sebab
terdapat selang waktu antara produksi dan alokasi sumber berdasarkan
sistem harga. Bahkan dalam ekonomi pasar yang sangat kompetitif pun
mobilitas antar industri dalam penggunaan sumber daya manusia
tidaklah sempurna. Para karyawan sering kali segan dan tak bersedia
pindah ke tempat lain untuk memperoleh pekerjaan baru meskipun
dengan tingkat upah lebih tinggi. Perpindahan sering kali biayanya
tinggi, terutama bila untuk itu diperlukan keterampilan baru.
 ESPA4111/MODUL 1 1.51

Selain beberapa kritik tersebut di atas ada juga kemungkinan bahwa


sistem harga pasar mengalami kegagalan atau disebut kegagalan pasar. Hal
ini terjadi walaupun semua persyaratan berupa unsur-unsur sistem pasar
dipenuhi dan berlaku tetapi mekanismenya tidak bisa memberikan hasil
optimal dalam alokasi sumber-sumber daya hingga tidak memberikan tingkat
kemakmuran yang maksimal bagi masyarakat. Dengan kata lain tidak bisa
dicapai hasil atau penyelesaian first best.

E. TEKNOLOGI DAN SPESIALISASI

Kemajuan teknologi, spesialisasi dan penggunaan uang dalam


masyarakat merupakan karakteristik atau ciri-ciri utama perekonomian pasar.
Dalam sistem ekonomi pasar, persaingan bersama-sama dengan kebebasan
membuat kontrak serta motif kepentingan pribadi merupakan pendorong
kemajuan teknologi. Penemuan dan kemajuan teknologi dilakukan karena
motif untuk memperoleh keuntungan. Kemajuan teknologi bersama-sama
dengan penggunaan barang kapital secara intensif berupa peralatan, mesin,
pabrik dan gudang, transportasi, dan pemasaran sebagai metode produksi
yang tak langsung biasanya merupakan metode paling efisien. Untuk ini
maka lebih banyak barang kapital harus diproduksi dan digunakan. Karena
itu sebagian sumber daya harus dialihkan dari penggunaan untuk kebutuhan
sekarang, agar dapat memperbanyak produksi barang modal yang nantinya
dapat menaikkan produksi barang-barang konsumsi di masa depan.
Sebagian besar konsumen tidak memproduksi sendiri semua barang dan
jasa yang dikonsumsinya. Mereka umumnya hanya memproduksi satu atau
beberapa barang atau hanya mengerjakan satu pekerjaan saja, dan kemudian
menukarkan barang atau pendapatan yang ia peroleh dari hasil kerjanya
dengan barang-barang atau jasa-jasa lain yang ia butuhkan. Ini disebut
spesialisasi atau pembagian kerja.
Mengapa spesialisasi atau pembagian kerja dapat menaikkan efisiensi?
Spesialisasi dapat menaikkan efisiensi karena memungkinkan para individu
memanfaatkan perbedaan kemampuan dan keterampilan mereka hingga
masing-masing individu dapat memproduksi barang-barang dan jasa-jasa
sesuai dengan keterampilan, kemampuan, dan bakatnya secara efisien.
Spesialisasi juga dapat menaikkan efisiensi meskipun kemampuan dan
keterampilan masing-masing individu sama. Bila seseorang terus menerus
berkonsentrasi mengerjakan sesuatu pekerjaan dalam waktu lama maka ia,
1.52 Pengantar Ekonomi Mikro 

akan menjadi lebih terampil dan dapat memperbaiki teknik pekerjaannya


daripada bila ia harus mengerjakan beberapa pekerjaan dalam periode waktu
yang sama. Tambahan pula spesialisasi yang memusatkan pada suatu
pekerjaan tidak mengharuskan orang berpindah ke pekerjaan lain hingga
waktu dapat dihemat. Karena itu pembagian kerja dapat menaikkan efisiensi
produksi dalam penggunaan tenaga manusia.
Spesialisasi antar daerah juga bisa dilakukan dan bisa menaikkan
efisiensi produksi. Kabupaten A misalnya dapat digunakan untuk menanam
dan memproduksi buah jeruk tetapi tanah dan curah hujan tidak begitu sesuai
untuk tanaman tersebut, maka biaya untuk menanam pohon dan
memproduksi buah jeruk cukup tinggi. Daerah kabupaten B mungkin dapat
ditanami padi tetapi karena berbagai alasan yang sama biayanya cukup
tinggi. Kedua daerah kabupaten tersebut bisa memilih berspesialisasi
menanam dan memproduksi produk pertanian sesuai dengan kondisinya dan
kemudian mempertukarkan. Kabupaten A memilih menanam dan
memproduksi padi, sedangkan kabupaten B memilih menanam dan
memproduksi jeruk. Dengan demikian mereka memilih memproduksi barang
di mana sumber daya yang mereka miliki dapat digunakan secara paling
efisien. Dua kabupaten dapat memperoleh padi dan buah jeruk dalam jumlah
lebih banyak dengan berspesialisasi. Jadi baik spesialisasi sumber daya
manusia maupun spesialisasi geografis adalah penting agar dapat mencapai
penggunaan sumber daya secara efisien.
Meskipun spesialisasi dapat memberikan manfaat berupa kenaikan
efisiensi produktif penggunaan sumber daya ekonomi, namun hal ini tak
luput dari kekurangan-kekurangan. Kekurangan tersebut di antaranya sebagai
berikut:
1. Situasi monoton dan membosankan dialami bila seseorang hanya
mengerjakan suatu pekerjaan secara rutin terus-menerus. Bayangkan
bagaimana membosankan bila seorang karyawan perusahaan perakitan
mobil harus memasang kaca pintu terus-menerus sepanjang hari kerja.
2. Sekali dilakukan spesialisasi maka tercipta saling ketergantungan antar-
karyawan. Bila terjadi kemacetan pada satu bagian lajur produksi maka
keseluruhannya akan terhenti. Di dalam kasus spesialisasi regional,
ketergantungan ini menjadi lebih serius karena jarak dan perlunya
transportasi. Gangguan transportasi menyebabkan pertukaran tak bisa
dilakukan dan spesialisasi tak bisa dimanfaatkan.
 ESPA4111/MODUL 1 1.53

3. Spesialisasi sumber daya manusia membuat mereka hanya menguasai


salah satu pekerjaan saja. Hal ini akan menyulitkan bila suatu ketika ia
harus berhenti bekerja dan pindah serta harus mengerjakan pekerjaan
lain.
4. Masalah yang timbul karena surplus akibat adanya spesialisasi tersebut.
Hal ini menyangkut masalah penggunaan uang sebagai alat tukar serta
berbagai fungsi-fungsi uang lain.

F. ALIRAN UANG DAN PENDAPATAN

1. Penggunaan dan Fungsi Uang


Spesialisasi dan pertukaran dapat menaikkan kemakmuran melalui
kenaikan efisiensi penggunaan sumber daya. Bahkan di masyarakat yang
sangat primitif pun sejauh tertentu telah melakukan spesialisasi dan
pertukaran dalam kehidupan ekonomi mereka. Mereka membutuhkan alat
untuk melaksanakan pertukaran. Alat tukar merupakan salah satu dari
beberapa fungsi uang.
Tanpa alat tukar maka spesialisasi hanya dilakukan dengan mengadakan
pertukaran secara barter, yaitu pertukaran langsung antara barang dengan
barang. Namun demikian pertukaran barter memerlukan beberapa syarat, di
antaranya adalah kesesuaian keinginan di antara mereka yang mengadakan
transaksi. Tanpa kesesuaian ini, pertukaran secara langsung tak dapat
dilakukan. Misalkan seseorang yang menanam dan memproduksi padi ingin
menukarkan dengan buah jeruk. Bila barter langsung dilakukan maka ia
harus dapat menemukan seorang yang memproduksi buah jeruk dan ingin
menukarkan dengan beras. Ini disebut ada kesesuaian keinginan di antara
mereka yang ingin mengadakan transaksi pertukaran. Bila hal ini tak
terpenuhi maka pertukaran langsung tak dapat dilakukan, yaitu bila orang
kedua yang memproduksi buah jeruk tidak menginginkan padi tetapi ingin
menukarkan berasnya dengan rambutan. Dengan demikian supaya pertukaran
segitiga bisa dilakukan harus ditemukan orang lain lagi yang menghasilkan
rambutan dan ingin menukarkan dengan jeruk. Dalam kenyataan hal ini sulit
dilakukan, oleh karena itu justru untuk mempermudah perlu dilakukan
pertukaran secara tidak langsung, yaitu antara barang dengan suatu alat tukar,
katakanlah uang yang bisa diterima semua orang dan bisa ditukarkan dengan
barang apa saja, lalu alat tukar atau uang tersebut ditukarkan dengan barang
lain yang dikehendaki. Cara pertukaran ini terlihat pada Skema 1.3. Di sini
1.54 Pengantar Ekonomi Mikro 

terlihat uang dapat memungkinkan terjadi pertukaran secara tidak langsung


meskipun tak ada kesesuaian keinginan untuk mengadakan pertukaran.
Telah dikemukakan meskipun dalam masyarakat primitif yang sederhana
pun pertukaran secara langsung atau barter sulit dilakukan, lebih-lebih dalam
masyarakat yang kompleks. Sejarah telah mencatat penggunaan berbagai
barang yang digunakan untuk memperlancar pertukaran antara lain adalah
ternak, kerang, batu, berbagai jenis logam mulia, dan beberapa jenis barang
lain. Syarat utama agar suatu jenis barang dapat diterima sebagai alat tukar
atau katakanlah sebagai uang, adalah barang tersebut harus secara umum
diterima oleh pembeli maupun penjual di dalam transaksi pertukaran. Uang
adalah apapun yang diterima oleh umum sebagai alat tukar. Di dalam
masyarakat modern, penggunaan uang secara intensif dibarengi dengan
penggunaan barang-barang kapital berteknologi canggih dan dengan
penerapan spesialisasi yang tinggi dalam proses produksi.

Skema 1.3.
Pertukaran Langsung dan Tak Langsung

2. Model Aliran Melingkar Pendapatan


Spesialisasi, penggunaan barang-barang kapital, serta penggunaan uang
dilakukan dalam masyarakat modern secara kompleks. Untuk mempermudah
memahami maka perlu dilakukan penyederhanaan dengan menggunakan
model aliran melingkar pendapatan, yang memberikan juga gambaran
tentang bekerjanya ekonomi pasar.
Kasus pertama berikut adalah gambaran bekerjanya ekonomi pasar
barter dengan pertukaran langsung. Pada Skema 1.4, terlihat pertukaran
langsung antara sektor konsumen rumah tangga yang memiliki sumber daya
 ESPA4111/MODUL 1 1.55

ekonomi berupa tanah, tenaga kerja, kapital serta kewirausahawanan


ditukarkan secara langsung dengan barang-barang dan jasa-jasa akhir yang
dihasilkan oleh sektor produksi. Sektor produsen memerlukan sumber daya
ekonomi untuk memproduksi barang-barang dan jasa-jasa akhir. Sebagai
balas jasa atas penggunaan sumber daya ekonomi milik sektor rumah tangga
mereka menerima pembayaran berupa barang-barang dan jasa-jasa yang
selanjutnya digunakan untuk memuaskan kebutuhan.

Skema 1.4.
Model Aliran Melingkar Pendapatan dengan Pertukaran Langsung

Model aliran melingkar pada kasus pertukaran tak-langsung yang terlihat


pada Skema 1.5 menunjukkan bekerjanya ekonomi moneter pasar. Bagian
atas skema tersebut memperlihatkan rumah tangga membeli barang dan jasa
dari perusahaan produsen. Jadi apa yang merupakan biaya atau pengeluaran
konsumsi bagi sektor rumah tangga merupakan pendapatan atau penerimaan
bagi sektor perusahaan. Sebaliknya bagian bawah menunjukkan perusahaan
produsen membeli sumber-sumber ekonomi dari rumah tangga, hingga apa
yang merupakan biaya produksi dari sudut pandangan sektor perusahaan
merupakan pendapatan bagi rumah tangga. Model perekonomian aliran
melingkar menunjukkan aliran barang-barang dan faktor-faktor produksi
serta aliran uang.
Pada aliran sebelah atas terdapat aliran uang berupa pengeluaran untuk
konsumsi dari rumah tangga konsumen ke produsen perusahaan. Bagian atas
merupakan pasar barang karena di sini bertemu permintaan dan penawaran
barang-barang dan jasa-jasa. Karena itu masalah barang apa dan berapa yang
1.56 Pengantar Ekonomi Mikro 

akan diproduksi diselesaikan atau dipecahkan. Apa dan berapa banyak


barang-barang yang akan diproduksi ditentukan oleh harga permintaan
konsumen dan oleh harga penawaran produsen. Mekanisme pasar akan
menyelesaikan hal ini.

Skema 1.5.
Model Aliran Melingkar Pendapatan dengan Pertukaran Tak Langsung

Aliran bagian bawah merupakan aliran faktor-faktor produksi dari


konsumen rumah tangga ke produsen dan aliran uang dari perusahaan ke
rumah tangga konsumen sebagai balas jasa atas pemakaian faktor-faktor
produksi miliknya. Aliran bagian bawah merupakan pasar faktor-faktor
produksi. Dalam melaksanakan produksi, para produsen berusaha memilih
teknik produksi atau kombinasi faktor-faktor produksi yang memberikan
biaya terendah. Pemilihan kombinasi merupakan masalah bagaimana barang-
barang dan jasa-jasa akan diproduksi. Teknik produksi yang dipilih adalah
yang menggunakan lebih banyak faktor-faktor yang relatif lebih murah
harganya, karena itu pasar faktor-faktor produksi memecahkan masalah
pokok bagaimana barang-barang dan jasa-jasa diproduksi.
Meskipun model aliran melingkar memberi gambaran yang memudah-
kan untuk memahami bekerjanya ekonomi pertukaran pasar, namun ada
beberapa keterbatasan. Keterbatasan tersebut sebagai berikut.
 ESPA4111/MODUL 1 1.57

a. Model sederhana mengabaikan transaksi pertukaran yang terjadi di


masing-masing sektor, yaitu sektor perusahaan dan sektor rumah tangga,
misalnya penjualan barang setengah jadi yang memproses lebih lanjut,
penjualan onderdil kepada pabrik atau penjualan barang jadi (akhir)
kepada grosir, pedagang besar, dan selanjutnya kepada para pengecer.
b. Model ini tidak mencerminkan betapa kompleks fakta tentang keadaan
rumah tangga dan produsen, serta keadaan pasar produk dan sumber.
c. Sejauh ini model aliran melingkar tidak mencerminkan peranan ekonomi
pemerintah. Peranannya hanya kecil dalam perekonomian pasar. Model
ini bisa disesuaikan dengan menambahkan sektor pemerintah pada kasus
perekonomian dengan sistem campuran.
d. Model tersebut menganggap bahwa sektor rumah tangga membelanjakan
semua pendapatan yang diterima hingga aliran pendapatan dan
pengeluaran tetap konstan besarnya. Pada gilirannya akan bisa dilihat
aliran ini berubah-ubah besarnya karena dipengaruhi oleh faktor-faktor
lain yang mempengaruhi pengeluaran konsumsi serta investasi, faktor
ekspektasi juga sangat berpengaruh.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa unsur dalam sistem perekonomian pasar persaingan serta apa


peranannya masing-masing?
2) Bagaimana sistem harga pasar persaingan menyelesaikan tiga masalah
pokok yang dihadapi oleh setiap organisasi ekonomi? Kemukakan
bagaimana logikanya!
3) Apa yang dimaksudkan dengan tuntunan tangan gaib dalam sistem
ekonomi persaingan?
4) Kemukakan pendapat Anda mengenai bekerjanya sistem harga
persaingan terhadap perekonomian.
5) Bagaimana peran perusahaan produsen dan rumah tangga konsumen
dalam gambaran aliran melingkar pertukaran tak langsung?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Unsur dalam sistem ekonomi pasar adalah motivasi kepentingan pribadi,


pemilikan pribadi, kebebasan memilih dan berusaha, serta persaingan
1.58 Pengantar Ekonomi Mikro 

yang adil dan jujur. Masih diperlukan peran pemerintah untuk menjaga
berlaku atau berjalannya dengan keamanan dan kepastian hukum serta
seminimal mungkin campur tangannya.
2) Apa dan berapa yang diproduksi adalah barang dan jasa yang harganya
tinggi dan menguntungkan secara maksimal. Bagaimana harus
diproduksi dengan kombinasi faktor yang memberikan biaya terendah
memilih penggunaan faktor produksi atau input yang harganya murah.
Untuk siapa diproduksi merupakan penyelesaian masalah distribusi,
yaitu lebih banyak kepada yang penghasilannya tinggi.
3) Tuntunan tangan gaib berpedoman pada unsur-unsur sistem pasar maka
sumber daya akan teralokasi dan digunakan secara efisien dan
memberikan kesejahteraan Optimal. Setiap perubahan dengan
berpedoman pada unsur-unsur pasar, menuntun pada perubahan dan
menuju ke keseimbangan baru yang juga selalu optimal.
4) Meskipun telah terlihat logika kebaikan atau manfaatnya dengan
mencapai kesejahteraan optimal, tetapi kritiknya adalah persaingan tak
selalu hasilnya baik, persaingan melemahkan kedaulatan konsumen,
mereka yang efisien memperoleh manfaat besar, dan sistemnya tidak
berjalan bila ada kegagalan pasar.
5) Pelajari aliran melingkar barang dan jasa, uang, dan fakta produksi serta
penghasilan, lalu uraikan aliran ini serta komponen dan alasannya.

R A NG KU M AN

Sistem harga pasar dan persaingan merupakan mekanisme


pengambilan keputusan secara konsisten oleh para konsumen, produsen,
dan para pemilik sumber daya. Kadar atau intensitas berlakunya
mekanisme ini berbeda dari satu sistem masyarakat ke sistem
masyarakat lainnya.
Unsur, institusi, dan anggapan dalam sistem ekonomi pasar adalah
lembaga pemilikan swasta/pribadi (perorangan), kebebasan berusaha,
motivasi dan kepentingan pribadi, kompetisi atau persaingan, dan harga
serta pasar. Selanjutnya masing-masing subjek ekonomi bebas
mengadakan pilihan ekonomi dan mengadakan substitusi penggunaan
sumber daya langka.
Sistem harga berupa interaksi antara permintaan dan penawaran
pasar secara efisien yang menyelesaikan tiga masalah ekonomi
fundamental, yaitu apa dan berapa, bagaimana, dan untuk siapa output
diproduksi. Pada sisi apa dan berapa yang diproduksi menyangkut
konsep kedaulatan konsumen yang menawarkan harga lebih tinggi untuk
barang yang diinginkannya. Bagaimana diproduksi diputuskan dengan
 ESPA4111/MODUL 1 1.59

memilih teknik produksi yang memberikan biaya terendah. Untuk siapa


diproduksi tergantung pada harga masing-masing sumber daya ekonomi.
Tak ada pertimbangan etika dalam distribusi pendapatan menurut
mekanisme sistem harga pasar.
Sistem harga mempunyai manfaat menuntun pencapaian alokasi
sumber daya secara efisien. Persaingan dalam sistem ini menekankan
pada kebebasan ekonomi, namun demikian dapat dikemukakan beberapa
kelemahan sistem ini sebagai berikut. Persaingan tidak selalu
menghasilkan hal yang baik. Akumulasi kekayaan dan sumber daya serta
sistem pewarisan mengakibatkan distribusi pendapatan tak merata.
Kegagalan pasar mencegah sistem harga mencapai alokasi sumber daya
secara optimal. Sistem ini mengabaikan waktu yang diperlukan untuk
penuntasan penyesuaian.
Teknologi, spesialisasi, dan penggunaan uang dalam pertukaran
menaikkan efisiensi penggunaan sumber daya dan proses produksi.
Teknologi dan spesialisasi antar daerah atau antar unit ekonomi,
membawa konsekuensi pertukaran dengan menggunakan uang. Uang
merupakan medium yang memperlancar proses tersebut.
Model aliran melingkar pendapatan-pengeluaran menggambarkan
secara skematis aliran barang-barang dan jasa-jasa dari sektor produsen
perusahaan ke sektor rumah tangga konsumen dan aliran pengeluaran
uang dan pembayaran dari sektor rumah tangga ke sektor perusahaan,
serta aliran sumber daya atau faktor-faktor produksi dari sektor rumah
tangga ke sektor perusahaan dan aliran uang pembayaran balas jasanya
dalam proses produksi berupa upah dan gaji, sewa, bunga, dan
keuntungan dengan arah berlawanan.

TES F OR M AT IF 3

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Unsur-unsur yang ada pada sistem ekonomi pasar ....


A. adalah hanya kepemilikan pribadi karena transaksi hanya terjadi
antara orang dengan orang
B. di samping pemilikan pribadi adalah kebebasan berusaha,
kepentingan pribadi, dan persaingan yang mencakup transaksi di
pasar
C. adalah kelangkaan barang di pasar yang menyebabkan barang-
barang dan jasa harus dibeli dan dibayar untuk memperolehnya
D. yang sangat primitif pun harus melibatkan transaksi dengan
menggunakan uang atau alat tukar
1.60 Pengantar Ekonomi Mikro 

2) Kebebasan berusaha menimbulkan persaingan di pasar di antara


produsen ....
A. akan tidak baik karena menimbulkan kekacauan pasar
B. akan naik karena perusahaan yang besar menang dan menguasai
pasar
C. mengakibatkan mereka bekerja keras dan efisien hingga bisa
menurunkan biaya dan menjual dengan harga lebih murah
D. hingga pemerintah dengan mudah mengendalikan mereka

3) Kelangkaan suatu sumber daya ekonomi di suatu perekonomian ....


A. akan menimbulkan kenaikan sewa atau harganya dan pengusaha
pasti bisa menggantinya
B. akan menurunkan pemakaian dalam proses produksi dan
menggantinya
C. tak akan mempengaruhi pemakaiannya dalam proses produksi
meskipun harganya lebih murah
D. tidak akan terjadi kecuali sumber daya manusia (tenaga kerja)

4) Dalam perekonomian pasar bebas, masalah apa, bagaimana dan untuk


siapa diselesaikan ....
A. oleh badan perencana nasional
B. oleh wakil-wakil pilihan rakyat
C. dengan mekanisme harga pasar
D. oleh bank sentral

5) Tangan gaib Adam Smith berarti ....


A. alokasi sumber daya sampai sejauh tertentu dituntun oleh
pemerintah sedemikian hingga tidak kelihatan dan tak terasa
B. masyarakat dituntun lewat kepentingan pribadi masing-masing
untuk menghasilkan barang-barang dan jasa-jasa yang diinginkan
dan digunakan oleh masyarakat
C. nilai-nilai sosial mendorong masyarakat secara diam-diam tak terasa
menuju ke profesi atau pekerjaan yang sesuai dengan bakat mereka
masing-masing
D. dalam sistem persaingan, terjamin upah yang tinggi

6) Pengertian tangan gaib Adam Smith berkaitan dengan pengertian


peranan ....
A. pemerintah dalam mengatur jalannya roda perekonomian
B. persaingan bebas dalam mengatur jalannya roda perekonomian
 ESPA4111/MODUL 1 1.61

C. perusahaan-perusahaan raksasa dalam mengatur harga di pasar


D. pemerintah dalam mengatur jalannya roda pemerintahan dan
keamanan

7) Tangan gaib Adam Smith berarti ....


A. faktor-faktor lain dianggap konstan
B. tidak ada variabel lain yang mempengaruhi variabel tergantung
C. tak ada model lain yang dapat menjelaskan variabel tergantung
D. persaingan dan kebebasan berusaha serta kepentingan pribadi akan
menentukan situasi (keadaan) alokasi sumber daya secara optimal

8) Dalam pasar faktor-faktor produksi pada skema aliran melingkar ....


A. uang asing ditukar dengan ekspor kita dan uang kita ditukar untuk
ekspor mereka dikurangi dengan tarif bea masuk
B. pengeluaran pemerintah untuk barang dan jasa ditukar dengan
pembayaran pajak perusahaan
C. faktor-faktor produksi digunakan dalam proses produksi pembuatan
barang-barang jasa-jasa
D. uang ditukar dengan jasa faktor-faktor produksi tanah, tenaga kerja
dan modal keuangan

9) Menurut skema aliran meningkat sederhana ....


A. sektor rumah tangga menerima pendapatan dari penjualan sumber
daya (faktor-faktor produksi) yang dimiliki
B. seluruh pendapatan dibelanjakan pada barang-barang dan jasa-jasa
konsumsi
C. aliran pendapatan ke sektor rumah tangga sama dengan aliran
pengeluaran konsumen ke sektor perusahaan
D. kenaikan pengeluaran investasi pasti diikuti oleh pengangguran

10) Jika Anda adalah seorang pekerja dan juga merupakan konsumen rumah
tangga, maka Anda ....
A. penjual di pasar output dan pembeli di pasar faktor produksi
B. penjual di pasar output dan penjual di pasar faktor produksi
C. pembeli di pasar output dan penjual di pasar faktor produksi
D. pembeli di pasar output dan pembeli di pasar faktor produksi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.
1.62 Pengantar Ekonomi Mikro 

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4111/MODUL 1 1.63

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) B 1) C 1) B
2) B 2) B 2) C
3) B 3) B 3) B
4) A 4) B 4) C
5) A 5) D 5) B
6) C 6) D 6) B
7) A 7) B 7) D
8) A 8) B 8) D
9) D 9) D 9) A
10) D 10) B 10) C
1.64 Pengantar Ekonomi Mikro 

Daftar Pustaka

Boediono. (2000). Seri Sinopsis: Pengantar Ekonomi, Seri 1. Yogyakarta:


BPFE.

Mansoer, Faried Wijaya. (1992). Pengantar Mikroekonomika. Yogyakarta:


BPFE.

Samuelson, Paul A dan Nordhaus, William D. (2001). Economics. Mc Graw-


Hill.

Seri Tes Ujian: Konsep Dasar Mikroekonomika. Yogyakarta: BPFE.


 ESPA4111/MODUL 1 1.65
Modul 2

Harga dan Elastisitas


Permintaan dan Penawaran

Dr. Faried Widjaya Mansoer, M.A.

PE N DA H UL U AN

P ada modul sebelumnya telah dikemukakan peran sistem harga dalam


menyelesaikan tiga masalah pokok dalam perekonomian modern yang
mengandung unsur-unsur persaingan dan pemenuhan kepentingan pribadi.
Pada modul ini dibahas secara lebih rinci mekanisme penentuan output dan
harga suatu barang, yang ditentukan oleh interaksi antara permintaan dan
penawaran di pasar barang dan ini disebut mekanisme pasar. Analisis atau
mekanisme pasar tidak hanya berlaku pada pasar output atau barang saja
tetapi juga bisa digunakan di pasar input. Hukum permintaan menyatakan ada
hubungan terbalik antara harga dan jumlah yang diminta, sedangkan hukum
penawaran menunjukkan hubungan searah antara harga dengan kuantitas
yang ditawarkan di mana kenaikan harga menyebabkan kenaikan jumlah
yang ditawarkan. Seberapa besar respons para konsumen terhadap perubahan
harga akan berbeda untuk konsumen atau produsen tertentu. Permintaan
suatu barang dikatakan elastis bila konsumen sangat responsif terhadap
perubahan harga. Sebaliknya disebut inelastis jika respons konsumen sangat
lemah terhadap perubahan harga. Konsep serupa bisa diterapkan dalam
analisis penawaran.
Dengan mempelajari Modul 2 ini diharapkan para mahasiswa dapat
menjelaskan mekanisme penentuan harga dan elastisitas barang. Secara
khusus dengan mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu menjelaskan:
1. mekanisme penentuan harga;
2. penentuan elastisitas;
3. analisis penerapan konsep elastisitas.
2.2 Pengantar Ekonomi Mikro 

Kegiatan Belajar 1

Mekanisme Penentuan Harga Permintaan


dan Penawaran

H arga pasar ditentukan oleh interaksi antara permintaan dan penawaran.


Dari pengamatan sepintas dapat dilihat kuantitas yang diminta dan yang
ditawarkan akan suatu barang dipengaruhi oleh harga serta oleh beberapa
variabel lain. Selanjutnya untuk memperjelas dan mempermudah, variabel-
variabel lain sementara dianggap konstan (tak berubah), ini disebut anggapan
ceteris paribus.

A. PERMINTAAN

1. Skedul dan Kurva Permintaan


Permintaan dalam pengertian ilmu ekonomi didefinisikan sebagai
skedul, kurva, atau fungsi yang menunjukkan berbagai jumlah suatu produk
yang para konsumen ingin dan mampu membeli pada berbagai tingkat harga
yang mungkin selama periode waktu tertentu. Jadi, permintaan menunjukkan
hubungan antara harga dan jumlah barang yang diminta.

Tabel 2.1.
Permintaan Seorang Pembeli akan Jeruk
(Data Hipotetis)

Harga per Satuan Jumlah yang Diminta


(ribu rupiah) (kg per minggu)
5 1
4 2
3 3
2 4
1 5

Telah disebutkan bahwa dalam konsep permintaan terkandung


pengertian ingin dan mampu membeli karena keinginan saja tidaklah efektif
di pasar. Seseorang mungkin ingin membeli mobil Toyota Kijang buatan
tahun terbaru tetapi bila keinginannya tak didukung oleh kemampuan berupa
tersedianya sejumlah uang yang cukup (dari harta tabungan atau
 ESPA4111/MODUL 2 2.3

penghasilannya) untuk membayar, maka keinginan tersebut tidak efektif dan


tidak tercermin di pasar. Untuk melihat hubungan antara harga dan kuantitas
barang yang ingin dan dapat dibeli oleh konsumen individu perhatikan
Tabel 2.1. Pada Tabel 2.1 terlihat bila harga jeruk per kg adalah Rp5.000,00
maka kuantitas jeruk yang diminta per minggu sebanyak 1 kg. Bila harganya
Rp4.000,00 per kg maka jumlah yang diminta sebanyak 2 kg per minggu;
dan begitu selanjutnya. Tabel atau skedul tersebut belum menyatakan apa-apa
tentang harga yang terjadi di pasar dan demikian pula tentang kuantitas
transaksi penjualan atau pembelian di pasar. Permintaan hanya merupakan
rencana pembeli dalam suatu periode waktu
Kurva permintaan menggambarkan hubungan terbalik antara harga
dengan kuantitas barang yang diminta. Kurva ini berbentuk menurun dari kiri
atas ke kanan bawah seperti nampak pada Gambar 2.1. Skedul permintaan
yang tercermin pada Tabel 2.1 sesuai dengan kebiasaan yang umumnya
dijumpai, pada sumbu tegak dituliskan harga sedangkan pada sumbu
mendatar dituliskan kuantitas yang diminta.

Gambar 2.1.
Kurva Permintaan Seorang Konsumen Individual akan Jeruk

Skedul dan kurva permintaan menyajikan hal yang sama dengan tabel,
namun dengan penyajian kurva nampak lebih sederhana dan jelas hubungan
2.4 Pengantar Ekonomi Mikro 

antara dua variabel tersebut daripada penyajian dengan tabel ataupun


penjelasan secara verbal. Penyajian secara grafik atau dengan kurva banyak
sekali dilakukan dan sangat berguna untuk menyatakan hubungan antara dua
variabel.

2. Hukum Permintaan
Bentuk kurva permintaan berlereng menurun dari kiri atas ke kanan
bawah. Ini merupakan ciri kurva permintaan yang berarti pada harga lebih
tinggi maka jumlah yang diminta akan berkurang. Dengan kata lain dapat
dinyatakan terdapat hubungan terbalik antara harga dan kuantitas yang
diminta. Hubungan terbalik antara harga barang dan jumlah yang diminta
disebut Hukum Permintaan. Sebagian besar materi dalam teori Ekonomi
Mikro mencoba mencari dasar dan logika Hukum Permintaan. Namun
demikian, pada tahap ini dapat dikatakan bahwa bagi para konsumen, harga
yang harus dibayar merupakan halangan yang mencegahnya untuk membeli
barang tersebut. Semakin tinggi harga maka semakin sedikit kuantitas barang
yang dibeli dan sebaliknya bila harga barang tersebut semakin rendah. Jadi
harga rendah mendorong konsumen membeli lebih banyak sedangkan harga
lebih tinggi mencegahnya membeli dan karena itu membelinya lebih sedikit.
Penjelasan sederhana lain mengenai bentuk kurva permintaan berlereng
menurun adalah dengan melihat kemungkinan substitusi atau penggantian
antara barang yang satu dengan lain. Meskipun tidak selalu, biasanya terdapat
sejumlah barang pengganti suatu barang, bila harga barang naik maka
konsumen mengurangi pembelian karena ia mencoba membeli barang
pengganti yang harganya tidak naik. Katakanlah bila harga mentega naik
maka konsumen ibu-ibu rumah tangga menggantinya dengan margarin,
sebaliknya bila harga mentega turun maka kuantitas mentega yang diminta
naik.

3. Permintaan Individual dan Permintaan Pasar


Setelah Anda dijelaskan tentang cara menentukan kurva atau skedul
permintaan konsumen individual, bagaimana Anda menentukan kurva atau
skedul permintaan pasar? Skedul permintaan pasar diperoleh dengan
menjumlahkan kuantitas yang diminta oleh semua konsumen individual pada
berbagai tingkat harga. Misalnya, jika di pasar beras ada tiga konsumen
individual maka untuk mendapatkan kurva permintaan pasar, jumlahkan
kuantitas yang diminta pada berbagai tingkat harga tersebut. Gambar 2.2
 ESPA4111/MODUL 2 2.5

menunjukkan kurva permintaan pasar bersama-sama dengan kurva


permintaan tiga konsumen individual.
Kurva permintaan pasar dapat digambarkan dengan menggambarkan
lebih dahulu kurva permintaan masing-masing konsumen individual, lalu
jumlahkan secara horizontal kuantitas yang diminta oleh masing-masing
konsumen individual, seperti pada Gambar 2.2.

Gambar 2.2.
Kurva Permintaan Pasar dan Permintaan Tiga Konsumen Individual

Gambar 2.2 menunjukkan kurva-kurva permintaan konsumen individual


yang diberi label d1, d2, dan d3 serta (D) kurva permintaan pasar yang
merupakan penjumlahan secara horizontal kuantitas yang diminta. Kuantitas
yang diminta konsumen individual dinyatakan dengan q dan Q adalah
kuantitas total yang diminta. Keduanya dinyatakan dalam kg per minggu.
Pada contoh tersebut dikemukakan cara memperoleh kurva permintaan pasar
bila hanya ada tiga konsumen individual saja. Dalam kenyataan terdapat
banyak sekali konsumen individual di pasar dan prosedur yang serupa bisa
dijalankan. Contoh adanya tiga konsumen saja merupakan upaya
penyederhanaan masalah.

4. Faktor-faktor yang Menentukan Permintaan


Banyak faktor yang menentukan permintaan, salah satu yang terpenting
adalah harga barang itu sendiri. Kurva dan skedul permintaan
menggambarkan hal ini dengan menganggap faktor-faktor lain selain faktor
harga adalah tetap (tak berubah atau konstan). Ingat anggapan ceteris
paribus, bila faktor-faktor lain selain harga mengalami perubahan maka
kurva permintaan akan bergeser ke kiri atau ke kanan. Hal ini jelas karena
2.6 Pengantar Ekonomi Mikro 

skedul atau kurva permintaan digambarkan dengan anggapan hal-hal lain


tetap tak berubah atau konstan.
Faktor-faktor selain harga barang itu sendiri yang menentukan
permintaan konsumen individual dan permintaan pasar adalah selera atau
preferensi konsumen akan barang tersebut, banyaknya konsumen individual
di pasar, pendapatan, harga barang-barang lain baik yang merupakan barang
pengganti maupun barang pelengkap, dan ekspektasi atau prakiraan
konsumen akan harga-harga dan pendapatan di masa depan. Hal ini dapat
dituliskan sebagai berikut.
D = f (S, Ps, P1, Y, B, K)
di mana D adalah permintaan akan suatu barang yang merupakan fungsi dari
S yaitu selera konsumen akan barang tersebut, Ps adalah harga barang itu
sendiri, P1 adalah harga barang-barang lain baik merupakan barang
pelengkap maupun barang pengganti, Y adalah pendapatan konsumen, B
adalah banyaknya konsumen di pasar dan K adalah ekspektasi atau prakiraan
konsumen akan harga-harga barang dan pendapatannya di masa depan.
Kurva permintaan akan suatu barang menunjukkan hubungan antara
jumlah yang diminta dengan harganya dengan menganggap hal-hal lain
dianggap konstan atau tetap (ceteris paribus), yang dituliskan sebagai
D = f(P)
atau secara lengkapnya

D  f  S, Ps , P1 , Y, B, K 

di mana tanda bar (garis lurus di atas masing-masing huruf) menunjukkan


bahwa variabel yang bertanda tersebut dianggap konstan. Kembali ke faktor-
faktor selain harga yang mempengaruhi permintaan, bagaimana pengaruh
masing-masing faktor tersebut?
a. Selera. Selera konsumen terhadap suatu barang mungkin berubah,
misalnya karena pengaruh iklan, berarti akan lebih banyak yang diminta
pada setiap tingkat harga. Jadi, permintaan akan naik atau kurva
permintaan bergeser ke kanan. Sebaliknya berkurangnya selera
konsumen akan barang tersebut menyebabkan permintaan turun yang
berarti kurva permintaan bergeser ke kiri.
b. Banyaknya konsumen pembeli. Bila volume pembelian oleh masing-
masing konsumen sama maka kenaikan jumlah konsumen di pasar yang
 ESPA4111/MODUL 2 2.7

diakibatkan oleh perbaikan sarana transportasi dan komunikasi atau


karena pertambahan penduduk menyebabkan kenaikan permintaan yang
menggeser kurvanya ke kanan. Penurunan jumlah atau banyaknya
konsumen akan menyebabkan hal sebaliknya, yaitu berupa penurunan
permintaan. Secara matematis permintaan, pasar dapat dicari dengan
mengalikan banyaknya konsumen dengan kuantitas yang diminta oleh
seorang konsumen. Tabel 2.2 menunjukkan permintaan individual dan
permintaan pasar terhadap jeruk dengan 150 konsumen dan 200
konsumen. Coba gambarkan kurva-kurva permintaan pasar dengan 150
pembeli dan 200 pembeli, akan terlihat pergeseran kurva permintaan,
yang berarti permintaan naik bila konsumen bertambah dan sebaliknya
permintaan turun jika jumlahnya konsumen pembeli berkurang.

Tabel 2.2.
Permintaan Pasar akan Jeruk dengan Berbagai Jumlah
Konsumen Pembeli
(Data Hipotetis)

Kuantitas yang Diminta per minggu (Kg) oleh


Harga per kg
Seorang 150 konsumen 200 konsumen
(ribu rupiah)
konsumen di pasar di pasar
5 1 150 200
4 2 300 400
3 4 600 800
2 6 900 1200
1 8 1200 1600

c. Pendapatan konsumen. Pengaruh perubahan pendapatan terhadap


permintaan agak sedikit kompleks karena efeknya mempunyai dua
kemungkinan. Pada umumnya, pengaruh pendapatan terhadap
permintaan adalah positif dalam arti kenaikan pendapatan akan
menaikkan permintaan. Hal ini terjadi bila barang tersebut merupakan
barang superior atau barang normal. Ini seperti efek selera dan efek
banyaknya pembeli yang mempunyai efek positif. Pada kasus lain, yaitu
barang inferior, maka kenaikan pendapatan justru menurunkan
permintaan.
Kenaikan pendapatan konsumen akan menaikkan permintaan konsumen
akan makanan dan buah-buahan serta menaikkan pembelian pakaian. Ini
merupakan barang normal. Tetapi kenaikan pendapatan menyebabkan
2.8 Pengantar Ekonomi Mikro 

permintaan akan gaplek sebagai bahan makanan yang semula


dikonsumsi menurun karena ia mengganti konsumsi gaplek dengan beras
yang lebih baik kualitasnya akibat kenaikan pendapatan. Gaplek
merupakan barang inferior. Dua kemungkinan sebaliknya bisa terjadi
bila terjadi penurunan pendapatan. Pada kasus barang normal, penurunan
pendapatan mengakibatkan penurunan permintaan. Sedangkan pada
kasus barang inferior, penurunan pendapatan justru menyebabkan
kenaikan permintaan.
Penurunan pendapatan konsumen menyebabkan konsumsi atau
permintaan gaplek naik. Yang terakhir ini menunjukkan hubungan
negatif antara pendapatan dan permintaan pada kasus. barang inferior.
d. Harga barang-barang lain yang bersangkutan. Barang-barang lain yang
bersangkutan bisa merupakan barang substitusi (pengganti) atau barang
komplementer (pelengkap) atau barang lain yang tak ada hubungannya.
Kenaikan harga barang substitusi berarti penurunan harga barang
tersebut secara relatif meskipun harganya tetap tak berubah. Lalu harga
barang tersebut menjadi lebih murah secara relatif. Maka permintaan
suatu barang akan naik bila harga barang substitusinya naik. Begitu
sebaliknya bila harga barang pengganti turun maka permintaan akan
barang tersebut juga turun. Hal ini karena barang tersebut harganya lebih
mahal dibandingkan dengan harga barang pengganti. Kenaikan harga
barang pelengkap suatu barang tertentu menyebabkan permintaan barang
tersebut turun. Katakan sebagai contoh antara oli dengan bensin. Bila
harga bensin naik maka Anda akan mengurangi berkendaraan mobil, dan
akibatnya permintaan oli turun. Demikian sebaliknya bila harga bensin
turun maka permintaan oil naik. Contoh lain barang-barang
komplementer adalah kamera dan film, palu besi dan paku, gula dan
kopi, dan sebagainya. Kemungkinan lain adalah barang independen di
mana masing-masing tak ada hubungan satu dengan lain. Contohnya
adalah margarin dengan bola tenis, beras dengan buku, jam tangan
dengan pisang goreng, dan sebagainya.
e. Ekspektasi. Ekspektasi para konsumen bahwa harga-harga akan naik di
masa depan mungkin menyebabkan mereka membelinya sekarang untuk
menghindari kemungkinan kerugian akibat kenaikan harga. Demikian
juga bila konsumen memprakirakan pendapatannya naik di masa depan.
Hal sebaliknya terjadi yaitu penurunan permintaan bila para konsumen
memperkirakan bahwa di masa depan harga-harga naik atau
pendapatannya turun.
 ESPA4111/MODUL 2 2.9

5. Perubahan Permintaan dan Jumlah yang Diminta


Perubahan permintaan terjadi bila ada perubahan keinginan dan
kemampuan untuk membeli suatu barang pada setiap tingkat harga barang.
Hal ini tercermin pada pergeseran kurva permintaan ke kiri atau ke kanan
yang disebabkan oleh perubahan determinan-determinan permintaan selain
harga barang itu sendiri, yaitu perubahan selera, pendapatan, harga barang-
barang lain yang bersangkutan, dan prakiraan harga serta pendapatan
konsumen di masa depan.
Secara ringkas dapat dikatakan jika terjadi kenaikan permintaan suatu
barang, di mana konsumen membeli suatu barang dalam jumlah lebih banyak
pada setiap tingkat harga dapat disebabkan oleh kenaikan preferensi atau
selera konsumen akan barang tersebut, bertambahnya jumlah pembeli di
pasar, kenaikan pendapatan (bila barang tersebut merupakan barang normal)
atau penurunan pendapatan (bila barang tersebut merupakan barang inferior),
kenaikan harga barang-barang substitusi atau penurunan harga barang-barang
pelengkap (komplementer), dan ekspektasi bahwa harga-harga barang turun
atau pendapatannya naik. Sebaliknya terjadi penurunan permintaan suatu
barang yang ditunjukkan oleh pergeseran ke kiri kurva permintaan mungkin
disebabkan oleh penurunan preferensi atau selera konsumen akan barang
tersebut, berkurangnya jumlah pembeli di pasar, penurunan pendapatan bila
barang tersebut merupakan barang normal atau kenaikan pendapatan bila
merupakan barang inferior, penurunan harga barang-barang substitusi atau
kenaikan harga barang-barang komplementer, dan/atau ekspektasi bahwa
harga barang-barang akan naik atau pendapatan konsumen turun.
Pergeseran ke kanan atau ke kiri kurva permintaan nampak pada kurva-
kurva permintaan pada Gambar 2.3. Perubahan permintaan yang telah
diuraikan sebelumnya berbeda dengan perubahan jumlah yang diminta. Yang
pertama terjadi bila ada pergeseran kurva permintaan atau seluruh skedul
permintaan berubah.
2.10 Pengantar Ekonomi Mikro 

Gambar 2.3.
Pergerakan Sepanjang Kurva Permintaan dan
Pergeseran Kurva Permintaan

Perpindahan dari titik B ke titik C, atau dari titik E ke titik A merupakan


perubahan permintaan. Dari titik B ke titik D terjadi perubahan (kenaikan)
harga tanpa ada perubahan kuantitas yang diminta. Perubahan dari titik C ke
titik D terjadi kenaikan jumlah yang diminta pada harga yang sama. Jadi di
sini salah satu yaitu harga atau jumlah yang diminta berubah. Sebaliknya
perubahan kuantitas yang diminta ditunjukkan oleh pergerakan dari suatu
titik ke titik lain pada kurva permintaan yang sama. Contohnya adalah
perpindahan dari titik C ke titik B atau titik E, atau perpindahan dari satu ke
titik lain pada sepanjang suatu kurva permintaan. Pada setiap perpindahan
titik, baik kuantitas maupun harga keduanya berubah.

B. PENAWARAN

Penawaran didefinisikan sebagai skedul atau kurva yang menunjukkan


berbagai kuantitas yang para produsen ingin dan mampu memproduksi dan
menawarkan di pasar pada setiap tingkat harga selama suatu periode.
Tabel 2.3 menunjukkan kurva penawaran seorang produsen individual untuk
komoditi jeruk.
 ESPA4111/MODUL 2 2.11

1. Hukum Penawaran
Dari pengamatan sepintas terlihat bila harga naik maka kuantitas yang
ditawarkan naik dan bila harga turun maka kuantitas yang ditawarkan turun.
Hubungan ini disebut hukum penawaran. Di sini ada hubungan positif antara
harga barang dengan jumlah yang ditawarkan. Mengapa demikian? Hal ini
akan dianalisis secara lebih rinci nanti, tetapi penjelasan secara sederhana dan
singkat adalah sebagai berikut. Para pemasok penjual adalah mereka yang
menerima harga. dalam transaksi penjualan di pasar. Harga lebih tinggi bagi
penjual merupakan insentif untuk memproduksi dalam jumlah lebih banyak.
Selanjutnya hukum penawaran juga bisa dijelaskan dengan proses atau
gejala substitusi. Pada umumnya faktor-faktor produksi dan teknik-teknik
produksi yang digunakan oleh seorang produsen dapat digunakan untuk
memproduksi berbagai macam dan jumlah produk. Sebuah perusahaan
misalnya, dengan input-input kapital, tanah, dan tenaga kerja yang disewa
atau dimiliki, dapat digunakan untuk memproduksi berbagai produk misalnya
kemeja atau sepatu dengan tingkat efisiensi yang hampir sama. Bila harga
salah satu produk tersebut naik, misalnya harga sepatu naik, maka produsen
akan memindahkan input yang dimiliki atau dapat digunakan untuk
memproduksi sepatu karena produsen akan menerima pembayaran lebih
banyak bila harganya naik. Namun dalam kenyataan, substitusi tidak
sesederhana seperti contoh tersebut, karena akan melibatkan produk-produk
berbeda dengan metode produksi serta input-input berbeda.

2. Kurva Penawaran
Skedul penawaran output dapat dinyatakan dengan kurva yang disebut
kurva penawaran. Di sini pun dapat dibedakan antara kurva penawaran
produsen individual dengan kurva penawaran pasar. Kurva penawaran pasar
adalah penjumlahan secara horizontal kurva-kurva penawaran produsen
individual. Bila penawaran masing-masing produsen individual sama besar
maka penawaran pasar dapat diperoleh dengan mengalikan kuantitas yang
ditawarkan oleh produsen individual dengan banyaknya produsen. Tabel 2.3
menunjukkan kembali skedul penawaran jeruk produsen individual seperti
yang telah dikemukakan sebelumnya serta skedul penawaran pasar di mana
terdapat 150 produsen individual.
2.12 Pengantar Ekonomi Mikro 

Tabel 2.3.
Skedul Penawaran Jeruk Produsen Individual dan
Pasar dengan 150 Produsen Individual

Kuantitas yang Diminta per minggu (kg) oleh


Harga per kg Satu Semua Produsen Individu
Produsen di Pasar"
Individu (150 produsen)
5 60 900
4 50 750
3 40 600
2 20 300
1 10 150

3. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penawaran


Faktor harga sendiri merupakan faktor yang sangat menentukan
kuantitas barang atau produk yang ditawarkan. Skedul atau kurva penawaran
barang menunjukkan hubungan antara kuantitas yang ditawarkan dengan
harganya yang dibuat berdasarkan anggapan bahwa faktor-faktor lain di luar
harga dianggap konstan atau tetap. Jika salah satu atau beberapa faktor bukan
harga yang mempengaruhi penawaran berubah, yang berarti tak ada
anggapan ceteris paribus, maka kurva penawaran akan bergeser. Kurva
penawaran produsen individual ss dan kurva penawaran pasar SS dapat
ditunjukkan pada Gambar 2.4 dan Gambar 2.5.

Gambar 2.4.
Kurva Penawaran Produsen Jeruk Individual
 ESPA4111/MODUL 2 2.13

Gambar 2.5.
Kurva Penawaran Jeruk Pasar

Faktor-faktor selain harga sendiri yang mempengaruhi penawaran pada


dasarnya adalah teknik produksi yang digunakan, harga input, harga barang-
barang lain, ekspektasi harga di masa depan, banyaknya pembeli di pasar,
dan pajak atau subsidi.
a. Teknik Produksi dan Harga Faktor Produksi. Ini merupakan dua hal yang
mempengaruhi kuantitas produksi. Para produsen menawarkan dan
menjual produk dengan tujuan memperoleh keuntungan maksimal.
Keuntungan adalah selisih antara harga jual produk dengan biaya
produksi. Semakin besar keuntungan maka semakin banyak barang
diproduksi dan ditawarkan. Bila harga jual tetap tidak berubah maka
keuntungan lebih besar bila biaya produksi turun. Maka penurunan biaya
produksi akan menaikkan penawaran. Teknik produksi yang lebih efisien
dan/atau penurunan harga faktor produksi menyebabkan penurunan
biaya produksi dan selanjutnya menaikkan penawaran. Sebaliknya
kenaikan harga faktor produksi atau penggunaan teknologi yang kurang
efisien menyebabkan penurunan penawaran.
b. Perubahan Harga Barang-barang lain. Penurunan harga padi
menyebabkan petani memproduksi dan menawarkan lebih banyak
jagung, sebaliknya bila terjadi kenaikan harga padi maka produksi dan
penawaran jagung menurun.
2.14 Pengantar Ekonomi Mikro 

c. Ekspektasi harga di Masa Depan. Pada umumnya bila ekspektasi harga


di masa, depan naik maka produsen mengurangi penawaran sekarang
dan menaikkan penawaran di masa depan, tetapi jika terjadi ekspektasi
kenaikan harga menyebabkan produsen segera menaikkan produksi yang
berarti penawarannya naik.
d. Banyaknya Produsen. Bila skala produksi setiap perusahaan sudah
tertentu dan sama maka jumlah produsen yang semakin banyak
menyebabkan kenaikan penawaran, semakin sedikit jumlah produsen
yang ada di dalam suatu industri maka penawaran menurun.
e. Pajak dan subsidi. Dua hal ini mempengaruhi biaya produksi seperti juga
halnya teknik produksi dan harga input. Pengenaan pajak menyebabkan
kenaikan biaya produksi dan sebaliknya pemberian subsidi
menurunkannya. Jadi pengenaan pajak akan menurunkan penawaran dan
pemberian subsidi akan menaikkan penawaran.

4. Perubahan Penawaran dan Jumlah yang Ditawarkan


Konsep dua macam perubahan dari sisi produsen sebenarnya analog
dengan perubahan dari sisi konsumen, dalam bentuk perubahan penawaran
dan perubahan jumlah yang ditawarkan. Perubahan penawaran ditunjukkan
oleh pergeseran seluruh kurva atau skedul penawaran, yang disebabkan oleh
perubahan salah satu atau beberapa determinan bukan harga yang
menentukan penawaran. Perubahan jumlah yang ditawarkan menunjukkan
gerakan perpindahan dari satu titik ke titik lain di sepanjang kurva penawaran
yang sama. Bila faktor-faktor bukan harga yang menentukan penawaran
adalah tetap (ceteris paribus), maka perubahan harga sendiri akan
menyebabkan perubahan kuantitas yang ditawarkan. Dengan menggunakan
contoh kurva penawaran pasar akan jeruk maka kedua perubahan tersebut
dapat ditunjukkan pada Gambar 2.6.
 ESPA4111/MODUL 2 2.15

Gambar 2.6.
Pergerakan Sepanjang Kurva Penawaran dan Pergeseran Kurva Penawaran

Perubahan penawaran dapat berupa kenaikan ataupun penurunan


penawaran. Yang pertama ditunjukkan oleh pergeseran penawaran ke kiri dan
yang kedua oleh pergeseran kurva penawaran ke kanan. Perubahan
penawaran terjadi bila pada harga yang sama, jumlah yang ditawarkan
berubah misalnya dari titik C ke titik D, atau bila pada harga berbeda jumlah
yang ditawarkan sama misalnya dari titik D ke titik B atau sebaliknya dan
titik B ke titik D. Sedangkan perubahan jumlah yang ditawarkan, bila terjadi
perubahan pada harga maupun pada jumlah yang ditawarkan. Ini terjadi pada
pergerakan di sepanjang kurva penawaran yang sama misalnya perpindahan
antara titik A, B, dan C.

C. PENENTUAN HARGA DAN KUANTITAS KESEIMBANGAN

Harga pasar ditentukan oleh permintaan dan penawaran atau secara


teknis ditentukan oleh perpotongan antara kurva permintaan dan kurva
penawaran pasar. Untuk memperjelas pemahaman Anda tentang konsep
tersebut, gunakan skedul atau kurva permintaan dan penawaran pasar
sebanyak 150 konsumen individual dan 150 produsen penjual individual akan
jeruk seperti pada Tabel 2.5. Di sini dianggap terjadi persaingan di mana
terdapat banyak sekali pembeli dan banyak sekali penjual yang masing-
masing kecil peranannya di pasar.
2.16 Pengantar Ekonomi Mikro 

Tabel 2.5.
Permintaan dan Penawaran Pasar akan Jeruk (Data Hipotetis)

Kuantitas
Kuantitas Surplus (+)
Total yang Efek
Harga per kg Ditawarkan atau Defisit
Diminta per Terhadap
(Ribu Rupiah) per Minggu (-) per Minggu
Minggu Harga
(kg) (kg)
(kg)
5 150 900 (+) 750 Turun
4 300 -750 (+) 450 Turun
3 600 600 0 Stabil
2 900 300 (-) 600 Naik
1 1200 150 (-) 1050 Naik

Proses coba-coba dari para produsen dan konsumen dilakukan sampai


mereka mencapai kesepakatan tentang harga dan kuantitas, yaitu kuantitas
yang diminta sama dengan kuantitas yang ditawarkan hingga tak ada
kecenderungan harga akan naik atau turun, ini berarti tercapai keseimbangan.
Marilah dilihat proses coba-coba ini. Pada harga yang relatif tinggi sebesar
Rp5.000,00 para produsen terangsang menjual kuantitas lebih banyak yaitu
sebanyak 900 kg, sebaliknya pada harga tersebut para konsumen hanya ingin
dan bersedia membeli sebanyak 150 kg. Akibatnya terdapat surplus atau
kelebihan jumlah yang ditawarkan sebanyak 750 kg. Adanya surplus serta
persaingan di antara para produsen untuk menjual barang menyebabkan efek
penurunan harga. Pada harga lebih rendah sebesar Rp4.000,00 rupiah
ternyata masih ada surplus sebesar 450 kg di mana pada harga tersebut
kuantitas yang ditawarkan sebanyak 750 kg sedangkan kuantitas yang
diminta hanya sebanyak 300 kg. Surplus mengalami penurunan karena pada
harga lebih rendah produsen terdorong mengurangi produksi sedangkan
konsumen cenderung membeli lebih banyak. Pada harga Rp3.000,00, jumlah
yang diminta sama dengan jumlah yang ditawarkan yaitu sebanyak 600 kg.
Ini merupakan posisi keseimbangan, harga dan kuantitasnya disebut harga
dan kuantitas keseimbangan. Pada posisi ini tak ada kecenderungan untuk
berubah.
Kita juga bisa memulai proses coba-coba pada harga lebih rendah yaitu
sebesar Rp1.000,00. Pada harga ini terjadi kekurangan barang sebesar 1.050
kg, karena kuantitas yang ditawarkan lebih kecil daripada kuantitas yang
diminta, yaitu masing-masing sebesar 1.050 kg dan 1200 kg. Persaingan di
antara pembeli mendorong kenaikan harga. Pada harga lebih tinggi yaitu
 ESPA4111/MODUL 2 2.17

Rp2.000,00 defisit sebanyak 600 kg terjadi karena kuantitas yang diminta


masih lebih besar daripada kuantitas yang ditawarkan. Akibatnya harga
cenderung naik. Hanya pada harga Rp3.000,00 terjadi keseimbangan. Selain
pada tingkat harga keseimbangan, maka akan terjadi ketidakseimbangan di
mana jumlah yang diminta lebih besar atau lebih kecil daripada jumlah yang
ditawarkan. Jadi setiap harga yang lebih rendah daripada harga keseimbangan
menimbulkan kekurangan barang dan sebaliknya setiap harga yang lebih
tinggi dari harga keseimbangan akan menimbulkan kelebihan barang.
Proses mekanisme pasar dapat digambarkan dengan menggunakan
perpotongan antara kurva permintaan dan penawaran, dan nampak pada
Gambar 2.7. Harga keseimbangan merupakan hasil mekanisme yang terjadi
di pasar, berfungsi pula mengatur alokasi jumlah barang baik bagi pembeli
maupun bagi penjual. Harga keseimbangan sebesar Rp3.000,00 menuntaskan
pasar hingga tak ada kekurangan maupun kelebihan barang di pasar. Jadi
mekanisme pasar yang menghasilkan harga keseimbangan, mengatur para
konsumen tentang berapa banyak barang yang bisa mereka peroleh serta
mengatur produsen tentang berapa kuantitas yang bisa mereka produksi dan
mereka jual di pasar.

Gambar 2.7.
Harga dan Kuantitas Jeruk Keseimbangan
2.18 Pengantar Ekonomi Mikro 

1. Mekanisme Pasar
Mekanisme pasar menunjukkan bahwa harga serta kuantitas
keseimbangan ditentukan oleh penawaran dan permintaan pasar. Sementara
itu permintaan dan penawaran dipengaruhi oleh harga barang itu sendiri dan
oleh faktor-faktor bukan harga. Setiap perubahan faktor-faktor tersebut
selanjutnya mempunyai efek atas harga dan kuantitas keseimbangan.
Skema 2.1. menunjukkan mekanisme pasar berupa interaksi kekuatan-
kekuatan permintaan dan penawaran serta faktor-faktor yang mempengaruhi-
nya masing-masing. Pengaruh atau hubungan tersebut dinyatakan dengan
tanda positif (+) atau negatif (-), atau tak tentu (±). Bila hubungan antardua
variabel perubahannya searah maka tandanya (+) dan sebaliknya tanda ().
Misalnya pada hubungan sebelah kanan atas dari Skema tersebut yaitu antara
harga dan penawaran, keduanya mempunyai hubungan positif di mana
perubahannya searah. Kenaikan harga misalnya, akan menyebabkan kenaikan
penawaran dan begitu sebaliknya penurunan harga akan menyebabkan
penurunan penawaran. Hubungan antar variabel yang lain dalam skema
tersebut dapat diartikan dengan cara yang sama.

Skema 2.1.
Mekanisme Pasar: Permintaan dan Penawaran Serta Faktor-faktor yang
Mempengaruhi
 ESPA4111/MODUL 2 2.19

2. Efek Perubahan Permintaan dan Penawaran


Efek perubahan permintaan terhadap harga dan kuantitas keseimbangan
dapat digambarkan sebagai berikut. Bila permintaan naik, sementara
penawaran konstan maka harga dan kuantitas keseimbangan akan naik.
Demikian pula sebaliknya bila permintaan turun maka harga dan kuantitas
keseimbangan pasar keduanya akan turun. Hal ini nampak pada Gambar 2.8
(a) dan Gambar 2.8(b) yaitu dengan melihat perpotongan antara kurva
permintaan dan kurva penawaran.
Gambar 2.8(a) di sebelah kiri menggambarkan efek perubahan
permintaan terhadap harga dan kuantitas keseimbangan. Di situ terlihat kurva
penawaran tetap yaitu S, sedangkan permintaan turun dan kurva permintaan
bergeser ke kiri dari D1, menjadi D2 maka harga dan kuantitas keseimbangan
turun. Kenaikan permintaan, seperti terlihat pada Gambar 2.8(b) di sebelah
kanan menunjukkan pergeseran ke kiri kurva permintaan dari D 1, menjadi D2
yang selanjutnya mengakibatkan harga dan kuantitas keseimbangan naik.
Sementara efek perubahan penawaran dapat dilihat pada Gambar 2.9(a) dan
Gambar 2.9(b).

Gambar 2.8(a). Gambar 2.8(b).


Efek Penurunan Permintaan Efek Kenaikan Permintaan

Kenaikan penawaran sementara permintaan tetap menyebabkan harga


keseimbangan turun dan kuantitas keseimbangan naik. Hal ini terlihat pada
Gambar 2.9(a) di mana kurva penawaran bergeser dari S 1 menjadi S2.
Sementara kurva permintaan tetap D. Titik keseimbangan yang merupakan
perpotongan antara kurva permintaan dan kurva penawaran bergeser dari E l
menjadi E2. Harga keseimbangan turun dari Pl menjadi P2 sedangkan
2.20 Pengantar Ekonomi Mikro 

kuantitas keseimbangan naik dari Q1 menjadi Q2. Penurunan penawaran,


sementara permintaan tetap, menyebabkan kenaikan harga keseimbangan dan
penurunan kuantitas keseimbangan. Hal ini nampak pada Gambar 2.9(b) di
mana terjadi penurunan penawaran dan kurvanya bergeser dari S 1 menjadi S2.
Sementara kurva permintaan tetap D. Akibatnya harga keseimbangan naik
dari P1 menjadi P2 dan kuantitas keseimbangan turun dari Q1 menjadi Q2.
Titik keseimbangan bergeser dari El menjadi E2.

Gambar 2.9 (a). Gambar 2.9 (b).


Efek Kenaikan Penawaran Efek Penurunan Penawaran

Sering kali perubahan kekuatan pasar, yaitu permintaan dan penawaran


pasar, terjadi bersama-sama. Misalnya keduanya mengalami kenaikan atau
penurunan. Pada Gambar 2.10(a) nampak bila terjadi kenaikan pada kurva
permintaan dan kurva penawaran maka akibatnya kuantitas keseimbangan
akan naik. Sementara itu harga keseimbangan bisa mengalami kenaikan atau
penurunan. Bila kenaikan permintaan lebih dominan, maka harga akan naik,
dan begitu sebaliknya bila kenaikan penawaran lebih dominan maka harga
keseimbangan akan turun. Pada kasus penurunan kurva permintaan maupun
penawaran, maka kuantitas keseimbangan akan berkurang, sedangkan
efeknya terhadap harga keseimbangan tergantung pada mana yang lebih
dominan penurunannya. Bila penurunan permintaan lebih dominan daripada
penurunan penawaran maka harga keseimbangan akan mengalami
penurunan, sedangkan bila penurunan penawaran lebih dominan daripada
penurunan permintaan maka harga keseimbangan akan mengalami kenaikan.
 ESPA4111/MODUL 2 2.21

Gambar 2.10(a). Gambar 2.10(b).


Efek Kenaikan Permintaan dan Efek Kenaikan Permintaan dan
Penawaran Penawaran

Perubahan yang terjadi mungkin merupakan penurunan permintaan


disertai dengan kenaikan penawaran. Hal ini dapat digambarkan pada
Gambar 2.11(a) dan Gambar 2.11(b). Pada kasus tersebut, harga
keseimbangan akan mengalami penurunan sedangkan efeknya terhadap
kuantitas keseimbangan tergantung pada mana yang lebih dominan, apakah
kenaikan penawaran atau penurunan permintaan. Bila penurunan permintaan
kurang dominan daripada kenaikan penawaran maka kuantitas keseimbangan
akan mengalami kenaikan. Sebaliknya bila penurunan penawaran lebih
dominan kualitas keseimbangan akan turun.

Gambar 2.11(a). Gambar 2.11(b).


Efek Kenaikan Penawaran dan Efek Kenaikan Penawaran
Penurunan Permintaan dan Penurunan Permintaan
2.22 Pengantar Ekonomi Mikro 

Pada kasus penurunan permintaan dan kenaikan penawaran maka harga


keseimbangan akan mengalami kenaikan. Sedangkan efeknya atas kuantitas
keseimbangan tergantung pada apakah penurunan permintaan atau kenaikan
penawaran yang lebih dominan. Bila penurunan permintaan lebih dominan
daripada kenaikan penawaran maka kuantitas keseimbangan akan mengalami
penurunan. Sebaliknya bila kenaikan penawaran lebih dominan daripada
penurunan permintaan maka harga keseimbangan akan mengalami kenaikan.
Kasus lain yang mungkin tapi jarang terjadi adalah kenaikan permintaan
serta penawaran dalam proporsi persis sama hingga tidak menimbulkan
perubahan harga keseimbangan, tetapi terjadi kenaikan kuantitas
keseimbangan. Mungkin juga terjadi penurunan permintaan ataupun
penurunan penawaran dalam proporsi sama, di sini akan terjadi penurunan
kuantitas keseimbangan sementara tak terjadi perubahan harga
keseimbangan. Bisa juga terjadi kasus kenaikan permintaan dan penawaran
secara proporsional, di sini tak terjadi perubahan kuantitas keseimbangan
namun terjadi penurunan harga keseimbangan. Sebaliknya bila terjadi
kenaikan permintaan serta penurunan penawaran secara proporsional maka
harga keseimbangan akan naik sedangkan kuantitas keseimbangan tak
mengalami perubahan. Sebagai latihan coba gambarkan kurva-kurva yang
menggambarkan kasus-kasus tersebut.
Perlu diingat kurva-kurva permintaan dan kurva-kurva penawaran
digambarkan dengan anggapan hal-hal lain selain harga barang itu sendiri
tetap (ceteris paribus). Perubahan permintaan adalah akibat dari perubahan
selera, banyaknya pembeli, harga barang-barang lain, pendapatan, serta
perubahan ekspektasi. Sedangkan faktor-faktor yang mempengaruhi
penawaran adalah harga barang-barang lain, banyaknya penjual, ekspektasi
harga, dan biaya produksi. Yang terakhir ini dipengaruhi oleh teknik
produksi, harga input, pajak dan subsidi. Setiap perubahan faktor-faktor
tersebut akan tercermin dalam perubahan permintaan dan penawaran yang
selanjutnya akan mempengaruhi harga dan kuantitas keseimbangan pasar.

3. Permintaan dan Penawaran sebagai Alat Analisis


Analisis permintaan dan penawaran merupakan analisis yang berguna
tak hanya untuk menganalisis pasar barang saja tetapi juga dapat digunakan
untuk menganalisis pasar lain, misalnya pasar faktor-faktor produksi (tenaga
kerja, kapital), pasar valuta asing dan lain-lain. Di pasar tenaga kerja,
misalnya, kurva penawaran tenaga kerja berlereng positif atau menanjak. Hal
 ESPA4111/MODUL 2 2.23

ini karena penawarannya berasal dari rumah tangga konsumen. Rumah


tangga akan menawarkan tenaga kerja dalam kuantitas yang lebih banyak
atau bekerja lebih lama pada tingkat upah atau harga tenaga kerja lebih tinggi
sesuai dengan kepentingan mereka. Rumah tangga juga akan menawarkan
tenaga kerja pada perusahaan atau industri yang membayar lebih tinggi.
Permintaan tenaga kerja datang dari sektor perusahaan, yang karena didorong
oleh kepentingannya, cenderung membeli atau mempekerjakan tenaga kerja
lebih sedikit kuantitasnya bila upah atau harga tenaga kerja naik. Perusahaan
pun cenderung mengganti input yang harganya mahal dengan yang harganya
lebih rendah dalam kegiatan produksi. Hal ini jelas akan menurunkan biaya
produksi dan menaikkan keuntungan, akibatnya kurva permintaan tenaga
kerja berlereng menurun, dan demikian pula kurva permintaan atau faktor-
faktor produksi lain.
Model analisis permintaan dan penawaran pasar dapat digunakan untuk
menganalisis efek kebijakan harga oleh pemerintah atas satu atau beberapa
barang. Sering kali dengan berbagai alasan atau untuk mencapai tujuan
tertentu, pemerintah melakukan kebijakan pengendalian harga, yang bisa
berupa harga dukungan (price support) atau berupa harga minimum. Untuk
menjamin pasokan produk-produk pertanian, pemerintah suatu negara
mungkin menetapkan harga lebih tinggi daripada harga keseimbangan yang
ditentukan oleh mekanisme pasar. Akibatnya terjadi kelebihan produksi.
Pemerintah harus membeli dan menyimpan kelebihan produksi pertanian
tersebut, ini berarti pemerintah memberikan subsidi kepada para petani
sebesar selisih antara harga dukungan dengan harga keseimbangan. Dengan
tujuan pemerataan, mungkin juga ditetapkan tingkat upah minimum lebih
tinggi daripada tingkat upah keseimbangan yang terjadi di pasar.
Sebaliknya, dengan alasan pemerataan pendapatan, pemerintah suatu
negara dapat juga menetapkan harga maksimum yang lebih rendah daripada
harga keseimbangan pasar bagi barang konsumsi yang dianggap esensial atau
yang dikonsumsi oleh mereka berpenghasilan rendah, misalnya minyak
tanah, beras, transportasi umum perkotaan, listrik, dan lain-lain.
Aplikasi menarik lain dari analisis permintaan dan penawaran pasar
adalah pengenaan pajak terhadap pencemar lingkungan, sebagai ganti usaha
pelarangan secara hukum yang biayanya tinggi. Pencemaran lingkungan
merupakan bagian tak terpisah dari kegiatan produksi. Pengenaan pajak atau
pungutan kepada para perusahaan pencemar lingkungan merupakan
internalisasi semua biaya produksi hingga diperoleh kurva penawaran
2.24 Pengantar Ekonomi Mikro 

sebenarnya, yang telah mengandung unsur biaya pengendalian pencemaran,


berupa pajak atau pungutan atas pencemar lingkungan. Dengan demikian,
melalui mekanisme pasar dapat diperoleh, harga serta kuantitas
keseimbangan yang sesungguhnya dengan mempertimbangkan dampak
pencemaran lingkungan dalam proses produksi.
Analisis permintaan dan penawaran pasar juga dapat digunakan untuk
menerangkan harga beban-puncak untuk menangani masalah kepadatan atau
kemacetan lalu lintas. Transportasi bis kota atau pelayanan transportasi
umum perkotaan lainnya akan mengalami kepadatan atau kemacetan pada
jam-jam tertentu di pagi, slang, atau di sore hari. Ini merupakan beban
puncak (peak-load), sedangkan pada saat yang lain kepadatan lalu lintas
menurun atau beban lepas puncak (off peak). Analisis permintaan dan
penawaran pasar menghasilkan harga keseimbangan atau tarif angkutan yang
lebih tinggi selama periode beban puncak dam lebih rendah pada periode
lepas-puncak. Hal yang lama dapat digunakan untuk menerangkan mengapa
tarif listrik lebih tinggi pada malam hari selama beban-puncak di mana
permintaan pemakaian tenaga listrik mencapai puncak, dan lebih rendah pada
siang hari. Selama periode lepas puncak, permintaan pemakaian sedikit
hingga terdapat kelebihan kapasitas pelayanan. Dua harga keseimbangan
yang berbeda ini akan menggeser permintaan dari periode beban-puncak ke
periode beban lepas-puncak. Di samping itu pengenaan harga lebih tinggi
selama periode beban puncak akan menciptakan tambahan dana yang dapat
digunakan untuk mengadakan investasi peningkatan kapasitas yang
diperlukan di masa depan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) (a) Bedakan antara kurva, skedul, dan fungsi permintaan!


(b) Apa yang dimaksudkan dengan permintaan individual dan
permintaan pasar akan suatu komoditi?
2) Faktor-faktor apa yang menentukan permintaan dan penawaran?
Jelaskan masing-masing!
 ESPA4111/MODUL 2 2.25

3) Bedakan antara pergerakan sepanjang kurva permintaan dan pergeseran


permintaan akan suatu komoditi!
4) Jelaskan proses penentuan harga dan kuantitas keseimbangan!
5) Beri contoh bagaimana model permintaan dan penawaran dapat
digunakan sebagai alat analisis!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) (a) Permintaan menunjukkan berbagai kuantitas yang diminta pada


berbagai tingkat harga. Kurva dinyatakan dengan garis pada dua
sumbu. Skedul dinyatakan dengan tabel dan angka, sedangkan
fungsi dinyatakan dalam persamaan matematika.
(b) Permintaan individual adalah permintaan perorangan, permintaan
pasar adalah penjumlahan seluruh permintaan individual secara
horizontal.
2) Faktor-faktor yang menentukan permintaan adalah harga, selera,
pendapatan (penghasilan), banyaknya pembeli, harga barang konsumsi
lain, dan ekspektasi. Adapun mengenai arah dari pengaruhnya serta
penjelasan secara rinci pelajari kembali permintaan dan penawaran.
3) Pergerakan sepanjang kurva permintaan menunjukkan perubahan jumlah
yang diminta karena perubahan harganya. Pergeseran permintaan adalah
perubahan permintaan karena perubahan faktor lain selain harga.
4) Pelajari perubahan kurva-kurva permintaan dan penawaran serta titik
keseimbangan output dan harga.
5) Contohnya adalah pemberian subsidi atau pengenaan pajak atas suatu
komoditi yang menyebabkan perubahan pada kurva permintaan dan/atau
penawarannya.

R A NG KU M AN

Harga komoditi ditentukan oleh mekanisme permintaan dan


penawaran pasar yang digambarkan oleh kurva-kurva atau skedul-
skedulnya masing-masing. Mekanisme pasar berlaku untuk penentuan
harga output maupun input.
Permintaan didefinisikan sebagai hubungan antara berbagai
kuantitas suatu barang yang diminta oleh konsumen pada berbagai
tingkat harga. Permintaan dapat dinyatakan dengan kurva atau skedul.
2.26 Pengantar Ekonomi Mikro 

Hukum permintaan menyatakan pada harga lebih tinggi, maka jumlah


yang diminta berkurang, ceteris paribus, yang ditunjukkan oleh bentuk
kurva berlereng menurun dari kiri atas ke kanan bawah atau ber-slope
negatif. Permintaan dibedakan antara permintaan individual dan
permintaan pasar permintaan pasar yang merupakan agregasi atau
penjumlahan secara horizontal kurva-kurva atau skedul-skedul
permintaan individual.
Beberapa faktor mempengaruhi permintaan secara positif maupun
negatif. Faktor-faktor yang menentukan adalah harga barang itu sendiri,
selera konsumen, banyaknya konsumen-pembeli, pendapatan konsumen,
harga barang-barang lain baik komplemen atau substitusi, serta
ekspektasi harga dan pendapatan di masa depan.
Perubahan permintaan berbeda dengan perubahan jumlah yang
diminta. Secara grafik, yang pertama ditunjukkan oleh pergeseran
seluruh kurva permintaan. Pada harga yang sama jumlah yang diminta
berubah atau harga berubah pada kuantitas yang sama. Ini berarti jumlah
yang diminta berubah disebabkan oleh faktor-faktor lain selain harga.
Sedangkan perubahan jumlah yang diminta ditunjukkan oleh gerakan
perpindahan di sepanjang titik pada suatu kurva permintaan yang sama.
Ceteris paribus berarti faktor-faktor lain yang mempengaruhi dianggap
konstan atau tak berubah.
Penawaran. didefinisikan sebagai hubungan antara berbagai
kuantitas suatu barang yang ditawarkan oleh produsen pada berbagai
tingkat harga. Hukum penawaran menyatakan pada, harga yang lebih
tinggi maka jumlah yang ditawarkan bertambah, ceteris paribus. Hal ini
ditunjukkan oleh kurva penawaran berlereng menanjak naik dari kiri
bawah ke kanan atas atau ber-slope positif. Penawaran juga dibedakan
antara penawaran individual dan penawaran pasar, penawaran pasar
merupakan agregasi atau penjumlahan secara horizontal kurva-kurva
atau skedul-skedul penawaran individual.
Beberapa faktor mempengaruhi penawaran secara positif dan
negatif. Faktor-faktor yang menentukan adalah harga barang itu sendiri,
teknik produksi dan harga faktor produksi atau input, perubahan harga
barang-barang lain, ekspektasi harga di masa depan, banyaknya
produsen, serta pajak atau subsidi yang diberikan, secara langsung
mempengaruhi biaya produksi. Perubahan penawaran dibedakan dari
perubahan jumlah yang ditawarkan. Perbedaannya analog dengan
perbedaan antara permintaan dan jumlah yang diminta.
Interaksi antara kurva permintaan dan kurva penawaran pada titik
potongnya menghasilkan harga serta kuantitas keseimbangan pasar.
Setiap perubahan permintaan atau penawaran akan mempengaruhi posisi
keseimbangan tersebut. Secara lebih spesifik posisi keseimbangan pasar
 ESPA4111/MODUL 2 2.27

(harga ataupun kuantitas) akan berubah bila terjadi perubahan pada


faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan maupun penawaran.
Model analisis permintaan dan penawaran pasar dapat digunakan
untuk menganalisis kebijakan penentuan harga maksimum atau
minimum oleh pemerintah, yaitu bagaimana impak atau konsekuensi,
misalnya pada produksi dan distribusinya. Juga digunakan untuk
menganalisis impak pengenaan pajak. Selain itu, digunakan untuk
menerangkan harga beban-puncak berupa diferensiasi harga untuk
mengatasi problem kemacetan atau kepadatan pada sistem transportasi
umum atau fasilitas pelayanan publik lainnya.

TES F OR M AT IF 1

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Hukum permintaan menunjukkan ada hubungan ....


A. kebalikan antara harga barang dan jumlah barang yang diminta per
satuan waktu
B. searah antara harga barang dan jumlah barang yang diminta per
satuan waktu
C. kebalikan antara harga barang dan permintaan barang
D. searah antara harga barang dan permintaan barang

2) Variabel harga barang akan mempengaruhi jumlah barang yang diminta


akan suatu komoditi. Variabel harga yang juga mempengaruhi jumlah
barang yang diminta adalah ....
A. selera individu
B. ekspektasi harga individu tentang masa yang akan datang
C. harga barang-barang lain, substitusi ataupun komplemen
D. harga maksimum atau harga minimum

3) Manakah dari hal-hal berikut menyebabkan penurunan permintaan


barang X?
A. Kenaikan harga.
B. Penurunan harga.
C. Penurunan harga barang Y yang merupakan barang substitusi.
D. Kenaikan pendapatan.
2.28 Pengantar Ekonomi Mikro 

4) Dalam menggambarkan kurva penawaran seorang petani akan komoditi


hasil pertanian, manakah dari hal-hal berikut yang tidak dianggap
konstan?
A. Teknologi.
B. Penawaran input-input.
C. Gejala-gejala alam seperti keadaan iklim dan cuaca.
D. Harga komoditi yang sedang diperdagangkan.

5) Kurva penawaran seorang produsen yang berlereng positif


menunjukkan ....
A. batas maksimum keinginan produsen
B. batas minimum keinginan produsen
C. dalam satu segi berarti batas minimum dan di segi yang lain berarti
batas minimum keinginan-keinginan produsen
D. pada harga lebih tinggi produsen akan memproduksi dan
menawarkan lebih banyak

6) Manakah dari hal-hal berikut yang menaikkan penawaran suatu barang?


A. Kenaikan harga tersebut.
B. Kemunduran teknologi.
C. Kenaikan harga input-input yang digunakan untuk
memproduksinya.
D. Penurunan harga produk tersebut.

7) Penurunan penawaran mengakibatkan ....


A. penurunan kuantitas
B. kenaikan kuantitas
C. penurunan harga
D. kenaikan harga

8) Dari hal-hal berikut, manakah yang menyebabkan harga dan kuantitas


suatu barang yang dipertukarkan di pasar naik?
A. Permintaan naik.
B. Permintaan turun.
C. Penawaran naik.
D. Penawaran turun.

9) Menurut hukum permintaan dan penawaran, kekurangan barang akan


terjadi bila harga aktual di pasar ....
A. di bawah harga keseimbangan dan menyebabkan kuantitas
ditawarkan lebih besar daripada kuantitas diminta
B. di bawah harga keseimbangan dan menyebabkan kuantitas diminta
lebih besar daripada kuantitas ditawarkan
 ESPA4111/MODUL 2 2.29

C. di atas harga keseimbangan dan menyebabkan kuantitas diminta


lebih besar daripada kuantitas ditawarkan
D. di atas harga keseimbangan dan menyebabkan kuantitas diminta
lebih besar daripada kuantitas ditawarkan

10) Manakah dari hal-hal berikut menyebabkan kenaikan harga suatu barang,
sementara kuantitas yang dipertukarkan di pasar turun?
A. Permintaan naik.
B. Permintaan turun.
C. Penawaran naik.
D. Penawaran turun.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.30 Pengantar Ekonomi Mikro 

Kegiatan Belajar 2

Elastisitas Permintaan dan Penawaran

S eperti telah dikemukakan pada Kegiatan Belajar 1 sebelumnya, harga dan


kuantitas keseimbangan ditentukan oleh kekuatan pasar yang secara
teknis terjadi pada perpotongan antara kurva-kurva permintaan dan
penawaran. Tetapi peranan kurva-kurva tersebut masing-masing tergantung
pada seberapa jauh respons harga terhadap kuantitas yang diminta serta,
kuantitas yang ditawarkan. Hukum permintaan menyatakan ada hubungan
terbalik antara harga dan jumlah yang diminta, sedangkan hukum penawaran
menunjukkan hubungan sejalan antara harga dengan kuantitas yang
ditawarkan. Secara teknis respons kuantitas yang diminta dan kuantitas yang
ditawarkan terhadap perubahan harga disebut sebagai elastisitas permintaan
dan elastisitas penawaran. Elastisitas-elastisitas ini dinyatakan dengan
koefisien dan dikenal sebagai koefisien elastisitas. Secara umum elastisitas
menunjukkan seberapa besar respons suatu variabel akibat perubahan
variabel yang mempengaruhi.

A. ELASTISITAS PERMINTAAN KOMODITI

Hukum permintaan menyatakan bahwa konsumen akan membeli dalam


kuantitas lebih banyak pada harga lebih rendah, namun derajat respons para
konsumen pembeli yang dinyatakan dengan kuantitas yang dibeli/diminta.
berbeda di antara berbagai produk dan berbeda pada berbagai tingkat harga
untuk barang yang sama. Respons yang dinyatakan dalam perubahan jumlah
yang diminta terhadap perubahan harga disebut elastisitas permintaan.
Permintaan suatu barang adalah elastis bila para pembeli secara relatif
responsif terhadap perubahan harga. Dengan kata lain, perubahan harga
menyebabkan perubahan besar dalam jumlah yang diminta akan barang
tersebut. Pada barang lain, respons jumlah yang diminta mungkin lemah atau
kecil terhadap perubahan harga. Ini dikatakan permintaannya kurang elastis
(inelastis).
 ESPA4111/MODUL 2 2.31

Formula koefisien elastisitas permintaan ini, Ed adalah sebagai berikut.

 Persentase perubahan kuantitas yang diminta 


Ed   
 Persentase perubahan harga 
atau

 Q / Q   Q   P 
Ed    : 
 P / P   Q   P 
 Q   P 
  
 P   Q 
di mana P adalah perubahan harga, Q adalah perubahan kuantitas, P
adalah harga, dan Q adalah kuantitas yang diminta, sehingga
 Perubahan kuantitas yang diminta   Perubahan harga 
Ed    
 Kuantitas yang mula - mula diminta   Harga semula 
Di sini terlihat elastisitas merupakan konsep relatif dan bukan
merupakan konsep absolut yang mengukur respons konsumen akibat
perubahan harga, hingga tidak dipengaruhi oleh pilihan satuan kuantitas yang
diminta. Interpretasi formula elastisitas adalah sebagai berikut. Suatu
permintaan dikatakan elastis bila koefisien elastisitas, yaitu Ed, lebih besar
dari satu. Contohnya bila terjadi penurunan harga sebesar 2 persen
menyebabkan perubahan kuantitas yang ditawarkan sebesar 4 persen. Suatu
permintaan dikatakan tak elastis bila koefisien elastisitasnya lebih kecil dari
satu. Contohnya bila terjadi penurunan harga sebesar 3 persen sedang
kenaikan kuantitas yang terjadi hanya sebesar 1 persen.
Dua kasus ekstrim dalam konsep elastisitas adalah permintaan elastis
sempurna dan permintaan inelastis sempurna. Pada Gambar 2.12 terlihat dua
kasus elastisitas ekstrim tersebut. Kurva permintaan D2 adalah elastis
sempurna dan berbentuk garis mendatar. Di sini terlihat perubahan harga
sedikit saja menyebabkan perubahan jumlah yang diminta secara tak
terhingga. Koefisien elastisitasnya tak terhingga (Ed = ∞ ). Kurva permintaan
D1 menunjukkan kurva permintaan inelastis sempurna. Perubahan harga
sebesar berapa pun tak menyebabkan perubahan kuantitas yang diminta.
Kurvanya merupakan garis tegak lurus. Koefisien elastisitas permintaannya
nol.
2.32 Pengantar Ekonomi Mikro 

Gambar 2.12.
Permintaan Elastis Sempurna dan Inelastis Sempurna

1. Elastisitas Titik dan Busur


Ada dua konsep penghitungan elastisitas yaitu elastisitas titik dan
elastisitas busur. Elastisitas titik pada dasarnya adalah elastisitas yang
dihitung pada suatu titik. Elastisitas titik dapat diketahui dan erat
hubungannya dengan pendapatan atau pengeluaran total akan barang
tersebut. Elastisitas yang dihitung dengan formula yang telah diberikan
sebelumnya (Ed) merupakan konsep elastisitas antara dua titik. Berikut ini
contohnya.

Gambar 2.13.
Kurva Permintaan akan Barang X
 ESPA4111/MODUL 2 2.33

Misalnya kita mempunyai kurva permintaan yang terlihat pada


Gambar 2.13. Elastisitas harga permintaan (Ed) dapat dihitung sebagai
berikut.

 Persentase perubahan kuantitas   Persentase perubahan harga 


Ed   : 
 Kuantitas   Harga 

 Q 
di mana   adalah persentase perubahan kuantitas.
 Q 
 P 
dan   adalah persentase perubahan harga.
 P 
Untuk mencari elastisitas antara dua titik (elastisitas busur) dari titik A
ke titik B adalah:

 Q  QB   PA  PB 
Ed   A : 
 QA   PA 

di mana QA, dan QB masing-masing adalah kuantitas yang diminta di titik A


dan titik B. PA dan PB adalah harga masing-masing di titik tersebut.

 2  4   500  400 
Ed   : 
 2   500 
 100 
  1    5.
 500 
Namun bila dihitung besarnya elastisitas dari titik B ke titik A maka
diperoleh koefisien sebagai berikut.
 Q  Q A   PB  PA 
Ed   B : 
 Q B   PB 
 4  2   400  500 
 : 
 4   400 
 2   100 
  : 
 4   400 
 1   1 
  : 
2  4 
 2.
2.34 Pengantar Ekonomi Mikro 

Dari perhitungan-perhitungan tersebut di atas dapat disimpulkan dua hal.


Pertama, Ed (koefisien elastisitas permintaan) mempunyai tanda negatif Ini
mencerminkan hubungan terbalik antara harga dengan jumlah yang diminta,
yang ditunjukkan oleh lereng menurun kurva permintaan. Namun agar tidak
membingungkan, maka tanda negatif dihilangkan dengan memasang tanda
absolut pada formula koefisien elastisitas menjadi Fd = | |. Dengan demikian,
dapat dibandingkan koefisien elastisitas antara permintaan yang sate dengan
lain hingga dapat dikatakan mana yang lebih elastis dengan melihat koefisien
elastisitas absolut. Kedua, diperoleh angka koefisien yang besarnya berbeda
antara dua titik yang sama bila bermula dari titik berbeda. Ternyata diperoleh
Ed = -5 bila bergerak dari titik A ke titik B dan diperoleh Ed = -2 bila
bergerak dari titik B ke titik A.
Menghadapi hal ini maka dapat diajukan formula koefisien elastisitas
titik tengah antara dua titik sebagai berikut.

 Perubahan kuantitas   Perubahan harga 


Ed   : 
 [Jumlah kuantitas]/2   [Jumlah harga]/ 2 
Bila digunakan formula titik tengah maka tak ada perbedaan koefisien
elastisitas permintaan yang diperoleh apakah koefisien dihitung dari titik A
ataupun dari titik B, seperti pada contoh sebelumnya. Perhitungan koefisien
elastisitas dari titik A ke titik B dengan formula koefisien elastisitas titik
tengah diperoleh

  Q A  Q B     PA  PB  
Ed   : 
  Q A  Q B  / 2    PA  PB  / 2 
  2  4     500  400  
 : 
  2  4  / 2    500  400  / 2 
2  1 
  : 
 3   4,5 
 27 
    13,5.
2

Bila elastisitas dihitung dari titik B ke titik A dengan menggunakan


formula elastisitas tengah, maka diperoleh
 ESPA4111/MODUL 2 2.35

  4  2     400  500  
 : 
  4  2  / 2    400  500  / 2 
 2    1 
  : 
 3   4,5 
 9 
    3.
3

2. Elastisitas Titik Uji Pendapatan Total


Berbeda dengan elastisitas busur yang dihitung antara dua titik di mana
terjadi perubahan harga yang diikuti dengan perubahan kuantitas yang
diminta, maka elastisitas titik dihitung pada titik tertentu. Hal ini cukup logis
karena alasan-alasan berikut. Koefisien elastisitas menunjukkan bagaimana
respons atau perubahan jumlah yang diminta terhadap perubahan harga yang
bisa kecil sekali atau mendekati nol, hingga dua titik pada kurva permintaan
boleh dikatakan berimpit menjadi satu titik saja.
Elastisitas titik tak bisa menunjukkan besarnya koefisien dengan angka
tertentu. Namun melalui pengujian dengan menggunakan perubahan
pendapatan total yang besarnya merupakan perkalian antara harga dengan
kuantitas, secara kasar dapat ditentukan apakah suatu titik pada kurva
permintaan adalah elastis atau inelastis yaitu apakah koefisien elastisitasnya
lebih besar atau lebih kecil dari satu. Berikut adalah contoh bila kurva
permintaannya linier atau berbentuk garis lurus.
Pada Gambar 2.14(a) nampak bahwa pada harga di atas P 0 dengan
kuantitas lebih kecil dari Q0, elastisitas lebih besar dari satu atau
permintaannya elastis. Pada harga lebih rendah dari P 0 dengan kuantitas lebih
besar dari Q0, Ed lebih kecil dari satu dan dikatakan permintaan inelastis.
Pada titik C yang merupakan titik tengah pada kurva permintaan AE,
koefisien elastisitasnya sama dengan satu. Ini disebut elastisitas unit atau
unitary elasticity.
Uji elastisitas ditunjukkan oleh kurva pendapatan total (TR), pada
Gambar 2.14 nampak bahwa kurva Pendapatan Total diturunkan dari Kurva
Permintaan. Untuk permintaan elastis (Ed > 1) bila harga turun maka TR naik
atau bila harga naik maka TR turun. Hal ini terjadi pada kuantitas antara 0
sampai Q0. Selanjutnya kurva permintaan inelastis (Ed < 1) bila harga, turun
maka TR turun atau bila harga naik maka TR juga naik. Tepat pada titik
2.36 Pengantar Ekonomi Mikro 

tengah kurva permintaan yaitu di titik C, dengan harga P 0 dan kuantitas Q0,
koefisien elastisitas Ed = 1. Di sini TR mencapai maksimum.
Sering kali ditafsirkan koefisien elastisitas adalah sama dengan slope
atau koefisien kemiringan, padahal elastisitas dan slope berbeda. Ambil
sebagai contoh kurva permintaan berbentuk linear atau garis lurus seperti
pada Gambar 2.14 (a). Slope kurva linear tersebut konstan. Namun, di situ
terlihat sepanjang kurva permintaan linear, elastisitas pada titik-titik di
sepanjang kurva permintaan adalah berbeda. Meskipun slope-nya konstan
sepanjang kurva permintaan garis lurus, tetapi permintaan cenderung elastis
pada harga tinggi dan inelastis pada harga rendah.
Pada kasus kurva permintaan ekstrim berbentuk garis mendatar yang
elastis sempurna di mana koefisien elastisitas tak terhingga maupun kurva
permintaan berbentuk garis tegak lurus inelastis sempurna di mana koefisien
elastisitasnya nol, tidak dapat dikatakan bahwa kurva permintaan ber-slope
lebih curam secara relatif lebih tak elastis daripada kurva permintaan ber-
slope lebih landai. Slope menggambarkan kecuraman atau kelandaian kurva
permintaan didasarkan pada perubahan harga dan kuantitas secara absolut,
sedangkan konsep elastisitas didasarkan pada perubahan-perubahan relatif
harga dan kuantitas.

Gambar 2.14(a).
Kurva Permintaan Garis Lurus dan Elastisitas
 ESPA4111/MODUL 2 2.37

Gambar 2.14(b).
Kurva Pendapatan Total (TR)

Berikut adalah contoh untuk mengetahui elastisitas kurva permintaan


dengan uji pendapatan total serta. untuk menghitung besarnya koefisien
elastisitas dengan menggunakan skedul permintaan barang X seperti yang
terlihat pada Tabel 2.6. Pendapatan total bagi penjual merupakan pengeluaran
bagi konsumen pembeli. Koefisien elastisitas permintaan pada tabel tersebut
dihitung dengan rumus elastisitas titik tengah. Elastisitas berdasar uji
pendapatan total menyatakan bila harga turun dan pendapatan total naik maka
permintaan elastis. Sebaliknya bila harga turun dan pendapatan total turun
maka permintaan tersebut inelastis. Contohnya terlihat bahwa di atas titik C
di mana harga lebih tinggi dari Rp3.000,00; permintaannya elastis dan Ed > 1.
Sedangkan pada harga di bawah Rp3.000,00 atau pada bagian kurva
permintaan di bawah titik C, permintaannya inelastis dan Ed < 1.

Tabel 2.6.
Permintaan dan Elastisitas Titik dengan Uji Pendapatan Total

Harga Per Kuantitas yang Pendapatan Koefisien


Elastisitas Berdasar
Titik Satuan Diminta per Total Elastisitas
Uji Pendapatan Total
( ribu rupiah) Satuan Waktu (ribu rupiah) (E)
A 5 2 10 3,00
B 4 4 16 Naik, Elastis 1,90
C 3 10 30 Naik, Elastis 1,10
D 2 14 298 Turun, Tak Elastis 0,56
E 1 16 16 Turun, Tak Elastis
2.38 Pengantar Ekonomi Mikro 

Permintaan adalah elastis bila penurunan harga menyebabkan kenaikan


pendapatan total. Hal ini karena penurunan harga menyebabkan kenaikan
kuantitas yang diminta dalam proporsi lebih besar. Respons kenaikan
kuantitas lebih besar daripada penurunan harga mula-mula, jadi dikatakan
elastis, akibatnya pendapatan total naik. Dalam kasus permintaan inelastis,
respons kenaikan kuantitas adalah kecil dibandingkan dengan penurunan
harga, akibatnya pendapatan total turun. Jadi secara singkat dikatakan bila
perubahan harga menyebabkan perubahan pendapatan total dengan arah
berlawanan maka permintaannya elastis. Sebaliknya bila perubahan harga
menyebabkan perubahan pendapatan total dengan arah sama maka
permintaan tersebut inelastis.

3. Faktor-faktor yang Menentukan Elastisitas Permintaan


Faktor-faktor berikut secara umum menentukan elastisitas permintaan
meskipun dalam beberapa hal dijumpai beberapa pengecualian.
a. Substitubilitas. Semakin banyak barang substitusi (pengganti) yang
tersedia untuk barang tersebut maka semakin besar elastisitas
permintaan. Hal ini karena kenaikan harga sedikit saja menyebabkan
konsumen mengurangi jumlah pembelian barang tersebut dan mengganti
dengan atau berpindah ke barang-barang substitusi. Semakin sedikit
barang substitusi yang tersedia maka semakin inelastis kurva
permintaan, karena bila ada kenaikan harga, konsumen terpaksa tetap
membeli karena hanya sedikit tersedia barang-barang pengganti.
b. Proporsi pendapatan yang dibelanjakan pada barang tersebut. Bila hal-
hal lain sama maka semakin besar bagian pendapatan konsumen
dibelanjakan untuk barang tersebut maka semakin elastis permintaan.
Kenaikan harga garam tak begitu banyak berpengaruh atas permintaan
karena bagian pendapatan konsumen yang dibelanjakan untuk membeli
garam adalah kecil atau sedikit. Elastisitas lebih besar untuk permintaan
gula atau beras karena bagian pendapatan konsumen yang dibelanjakan
untuk gula dan beras lebih besar daripada bagian pendapatan yang
dibelanjakan untuk garam. Dapat diramalkan elastisitas permintaan
rumah dan mobil cukup tinggi karena bagian pendapatan konsumen yang
dibelanjakan untuknya cukup besar. Kenaikan harga mobil dalam
persentase kecil saja akan menambah cukup besar pengeluaran.
c. Jenis barang. Jenis barang bisa berupa barang kebutuhan sehari-hari atau
barang mewah. Permintaan untuk barang-barang yang merupakan
 ESPA4111/MODUL 2 2.39

kebutuhan konsumen sehari-hari inelastis, sedangkan permintaan barang


mewah. elastis. Kita sulit hidup tanpa barang kebutuhan sehari-hari,
sedangkan barang-barang mewah sesungguhnya tidak esensial dan tidak
begitu dibutuhkan. Beras, sayuran, listrik, minyak dan tanah merupakan
barang-barang kebutuhan sehari-hari yang tanpa itu semua sulit bagi kita
untuk hidup, sedangkan barang-barang jenis mewah seperti perhiasan,
pariwisata, dan rumah peristirahatan di pegunungan merupakan barang
yang tanpa mereka kita tak mengalami kesulitan dalam kehidupan.
d. Lamanya periode waktu. Umumnya dikatakan, semakin panjang periode
waktu maka semakin elastis kurva permintaan. Ini adalah periode yang
dicakup dalam analisis permintaan. Perilaku konsumen dipengaruhi oleh
kebiasaan pola konsumsi yang terbentuk dalam waktu lama. Seorang
perokok berat tidak segera mengurangi permintaan rokok meskipun
terjadi kenaikan harga, katakanlah sebesar 25 persen akibat pengenaan
pajak penjualan. Permintaan bensin dalam jangka pendek mempunyai
koefisien elastisitas lebih rendah atau kurang elastis dibandingkan
dengan elastisitas permintaan jangka panjang, karena dalam jangka
panjang terdapat cukup waktu untuk mengembangkan mesin-mesin
untuk mobil kecil yang lebih hemat bahan bakar bensin.

B. ELASTISITAS PENAWARAN

Konsep elastisitas berlaku untuk permintaan maupun penawaran. Namun


perlu diingat, hukum penawaran menyatakan bahwa pada harga lebih tinggi
kuantitas yang ditawarkan lebih banyak. Para produsen bereaksi terhadap
perubahan harga. Konsep elastisitas permintaan analog dengan konsep
elastisitas penawaran kecuali pada elastisitas penawaran disebutkan tentang
kuantitas yang ditawarkan sebagai ganti kuantitas yang diminta pada konsep
elastisitas permintaan. Semua rumus dan analisisnya serupa.
Faktor yang mempengaruhi elastisitas penawaran adalah lamanya waktu
para produsen bereaksi terhadap perubahan harga. Pada umumnya respons
output lebih besar, yang berarti penawaran lebih elastis bila semakin lama
periode waktu bagi produsen untuk menyesuaikan kuantitas output yang
ditawarkan terhadap perubahan harga. Hal ini karena bila ada kenaikan harga
maka para produsen mampu menaikkan produksi, karena mereka mempunyai
cukup waktu untuk menggeser faktor-faktor produksi dari sektor-sektor lain
ke sektor produksi barang tersebut, maka semakin besar substitubilitas
antarfaktor, semakin besar pula elastisitas penawaran.
2.40 Pengantar Ekonomi Mikro 

Elastisitas penawaran dalam hubungannya dengan periode pasar dapat


dibedakan menjadi tiga yaitu penawaran jangka sangat pendek, jangka
pendek, dan jangka panjang.
1. Jangka sangat pendek. Jangka waktunya sangat pendek hingga tak ada
waktu bagi para produsen bereaksi menaikkan produksi bila ada
kenaikan permintaan. Di sini kurva penawaran sudah tertentu, inelastis
sempurna dan berbentuk garis tegak lurus. Sebagai contoh adalah
seorang petani produsen buah jeruk. Dia tak bisa memproduksi dan
menawarkan output jeruk yang lebih banyak meskipun harganya lebih
tinggi daripada harga yang dia antisipasi. Tambahan produksi tak bisa
dilakukan dalam waktu sekejap, di samping itu disadari produknya cepat
membusuk dan tak dapat disimpan lama. Jadi, berapa pun juga harga
pasar, meskipun lebih rendah daripada harga yang di antisipasi, petani
jeruk tersebut harus menjual seluruh hasil produksi bahkan meskipun
harga lebih rendah daripada biaya produksi. Jadi biaya produksi tidak
penting. Hal ini terlihat pada Gambar 2.15. Di sini terlihat kurva
penawaran jangka sangat pendek SSR merupakan garis tegak lurus.

Gambar 2.15.
Pasar Jangka Sangat Pendek

Bila terjadi kenaikan permintaan, misal dari D1 menjadi D2, petani jeruk
tak dapat bereaksi menaikkan kuantitas yang ditawarkan. Karena itu,
harga naik dari P1 menjadi P2. Harga baru ini berfungsi sebagai penjatah
karena pada harga yang semula berlaku yaitu P 1 terjadi kelebihan
permintaan. Jadi dengan adanya kenaikan permintaan, kenaikan harga
 ESPA4111/MODUL 2 2.41

menjadi P2 berfungsi sebagai penjatah dan hanya mereka yang bersedia


dan mampu membayar harga lebih tinggi dapat membeli atau
memperolehnya. Dengan demikian, kuantitas yang diminta tetap sama
besar dengan kuantitas yang ditawarkan. Sebaliknya, bila terjadi
penurunan permintaan misalnya dari D2 menjadi D1 harga turun dari P2
menjadi P1 pada harga ini kuantitas yang diminta persis sama besar
dengan kuantitas yang ditawarkan.
2. Jangka pendek. Dalam periode jangka pendek, kapasitas produksi
perusahaan-perusahaan sudah tertentu dan tak dapat diubah. Katakanlah
luas tanah atau kebun tak dapat ditambah, namun petani dalam periode
jangka pendek dapat menaikkan produksi jeruk dengan menggarap
kebun secara lebih intensif, misalnya dengan menggunakan tenaga kerja
serta penggunaan pupuk lebih banyak sebagai respons terhadap kenaikan
harga pasar. Karena itu kurva penawaran menjadi lebih elastis, ini
ditunjukkan oleh kurva yang berlereng cukup curam dan tidak
merupakan garis tegak lurus. Hal ini nampak pada Gambar 2.16 (a), di
situ nampak produsen bereaksi menaikkan kuantitas yang ditawarkan
bila harga naik. Misalnya terjadi kenaikan permintaan dari D1 menjadi
D2 maka harga keseimbangan naik dan demikian pula kuantitas
keseimbangan naik dari Ql menjadi Q2. Bandingkan dengan kasus
sebelumnya yaitu kasus jangka sangat pendek, kenaikan harga yang
terjadi lebih kecil.

Gambar 2.16(a). Gambar 2.16(b).


Kurva Penawaran Jangka Pendek Kurva Penawaran Jangka Panjang
2.42 Pengantar Ekonomi Mikro 

3. Jangka panjang. Dalam jangka panjang, perusahaan mempunyai cukup


waktu untuk mengubah (menambah atau mengurangi) skala (kapasitas)
pabrik. Di samping itu, perusahaan-perusahaan baru mungkin akan
masuk ke dalam industri. Sementara itu, perusahaan-perusahaan yang
telah ada bisa keluar dari industri yang bersangkutan. Misalkan dalam
kasus pasar buah jeruk, para petani lain mungkin tertarik menanam dan
memproduksinya karena ada kenaikan harga akibat kenaikan
permintaan. Karena itu dalam jangka panjang kurva penawaran lebih
elastis dan berbentuk lebih landai daripada kurva penawaran jangka
pendek. Pada Gambar 2.17, terlihat kenaikan permintaan dari D 1 menjadi
D2 menyebabkan harga keseimbangan naik dari P1 menjadi P2 dan
kuantitas keseimbangan naik dari Q1 menjadi Q2, tampak kenaikan harga
lebih kecil dan kenaikan kuantitas lebih besar dibandingkan dengan
kasus kurva penawaran jangka pendek. Kurva penawaran jangka panjang
berlereng menanjak. Hal ini digambarkan demikian dengan anggapan
dalam pasar industri buah jeruk dalam keadaan biaya menaik. Kurva
penawaran pasar pada dasarnya menunjukkan penjumlahan secara
horizontal kurva-kurva biaya para produsen individual yang juga
merupakan kurva penawaran mereka. Keadaan biaya menaik disebabkan
karena untuk menggunakan faktor-faktor produksi dalam jumlah lebih
banyak dilakukan dengan menariknya dari penggunaan lain. Harga lebih
tinggi harus ditawarkan kepada pemilik faktor-faktor produksi. Ekspansi
produksi buah jeruk menyebabkan harga-harga faktor produksi naik.
Kenaikan permintaan akan tenaga kerja, tanah, dan pupuk menyebabkan
upah, sewa tanah dan harga pupuk naik. Ini menyebabkan kenaikan
biaya produksi dan membuat kurva penawaran berlereng menanjak.
Tetapi mungkin juga dijumpai kasus biaya konstan yaitu keadaan di
mana perluasan produksi buah jeruk tidak menyebabkan kenaikan harga
faktor-faktor produksi dan kurva biaya berbentuk garis mendatar hingga
kurva penawaran juga berbentuk demikian. Dengan demikian bila ada
kenaikan permintaan misalnya dari D1 menjadi D2 maka harga
keseimbangan tetap, sementara kuantitas keseimbangan naik seperti
nampak pada Gambar 2.17, di situ terlihat harga keseimbangan tetap
sebesar P1 dan kuantitas keseimbangan naik dari Q1 menjadi Q2.
 ESPA4111/MODUL 2 2.43

Selain faktor jangka waktu pasar, faktor-faktor berikut ini dapat


mempengaruhi besarnya koefisien elastisitas penawaran.
1. Derajat penggantian faktor produksi antarproses produksi suatu barang
dengan proses produksi barang-barang lain. Semakin tinggi derajat
penggantian ini maka semakin tinggi elastisitas penawaran produk
tersebut karena kemampuan substitusi memungkinkan berpindahnya
faktor produksi dari penggunaan yang satu ke penggunaan lain.

Gambar 2.17.
Kurva Penawaran Jangka Panjang:
Kasus Biaya Konstan

2. Tingkat perkembangan teknologi. Perubahan teknologi mempengaruhi


biaya produksi dan harga output. Semakin tinggi tingkat perubahan
teknologi maka semakin elastis kurva penawarannya.

Hubungan Elastisitas dengan Variabel-variabel Lain


Sebelumnya telah diuraikan tentang pengertian dan bagaimana cara
menghitung dengan menggunakan formula elastisitas permintaan dan
elastisitas penawaran dalam hubungan dengan harganya saja. Tetapi harga
hanya merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi kurva permintaan
maupun penawaran. Selain itu telah diperkenalkan pula konsep elastisitas
titik dan elastisitas busur Elastisitas permintaan atau lengkapnya elastisitas
harga permintaan diberi simbol Ed. Sedangkan elastisitas harga penawaran
atau lengkapnya elastisitas harga penawaran diberi simbol Ea.
2.44 Pengantar Ekonomi Mikro 

Secara umum konsep elastisitas menunjukkan seberapa jauh respons


suatu variabel terhadap perubahan suatu variabel atau beberapa variabel lain
yang mempengaruhi. Misalnya variabel X dipengaruhi oleh atau merupakan
fungsi dari sebanyak n variabel, katakanlah variabel Al; A21 ..... An; maka
dapat dituliskan sebagai
X = f (Ai)
di mana i = 1, 2, ..., n; maka dapat diperoleh elastisitas X terhadap variabel A l
elastisitas variabel X terhadap variabel A2, dan seterusnya.
Permintaan dan penawaran suatu barang selain dipengaruhi oleh harga
juga dipengaruhi oleh faktor-faktor atau variabel-variabel lain selain variabel
harga sendiri, secara langsung maupun secara tak langsung. Sejauh ini,
koefisien elastisitas harga permintaan dan koefisien elastisitas harga
penawaran dapat ditentukan, karena harga merupakan salah satu variabel atau
faktor yang mempengaruhi permintaan maupun penawaran suatu barang.
Dengan cara yang sama, dapat pula ditentukan elastisitas variabel-variabel
lain selain variabel harga terhadap permintaan atau penawaran barang yang
mengukur respons perubahan kuantitas yang diminta atau kuantitas yang
ditawarkan terhadap perubahan salah satu dari variabel-variabel bukan harga.
Sebagai contoh adalah elastisitas pendapatan permintaan yang diberi simbol
EY, d. Ini menunjukkan seberapa jauh respons perubahan permintaan
terhadap perubahan pendapatan konsumen. Koefisiennya merupakan nisbah
antara persentase perubahan kuantitas yang diminta terhadap persentase
perubahan pendapatan konsumen. Konsep lain yaitu elastisitas silang
permintaan mengukur bagaimana respons perubahan kuantitas yang diminta
terhadap perubahan harga barang-barang lain, yang diukur dengan persentase
perubahan kuantitas yang diminta terhadap perubahan harga barang-barang
lain. Demikian selanjutnya bisa dicari elastisitas faktor-faktor selain harga
terhadap permintaan.
Dari segi penawaran pun dapat dibuat hal yang serupa. Seperti diketahui
kita telah menghitung koefisien elastisitas harga penawaran yang mengukur
seberapa jauh respons perubahan penawaran terhadap perubahan harga.
Selanjutnya dapat juga dicari elastisitas penawaran terhadap perubahan
faktor-faktor selain harga yang mempengaruhi penawaran, yaitu perubahan
biaya produksi, harga barang-barang lain, harga sumber, pajak dan/atau
subsidi, dan faktor-faktor lain yang mempengaruhi.
 ESPA4111/MODUL 2 2.45

Skema 2.2.
Konsep Elastisitas Kekuatan-kekuatan Pasar

Konsep elastisitas kekuatan-kekuatan pasar secara lengkap mempunyai


tiga sisi yaitu sisi pasar, sisi konsep penghitungan, dan sisi variabel yang
mempengaruhi secara langsung maupun secara tak langsung. Sisi-sisi ini bisa
dilihat pada Skema 2-2 yang menunjukkan faktor-faktor atau variabel-
variabel; yang mempengaruhi permintaan maupun penawaran. Skema
tersebut menggambarkan elastisitas kekuatan-kekuatan pasar.

C. PENERAPAN ANALISIS PERMINTAAN DAN PENAWARAN

Salah satu penerapan analisis permintaan dan penawaran adalah kasus


penetapan harga oleh pemerintah karena berbagai alasan. Seperti diketahui
sistem harga yang didasarkan pada interaksi antara permintaan dan
penawaran, berfungsi secara efektif dalam penjatahan barang-barang di pasar
dan menghasilkan alokasi faktor produksi secara optimal. Campur tangan
pemerintah berupa penetapan harga barang yang lebih tinggi atau lebih
rendah dibandingkan harga dan kuantitas keseimbangan pasar akan
menimbulkan berbagai konsekuensi.
Dengan alasan untuk mengendalikan inflasi atau alasan pemerataan
pendapatan, pemerintah mungkin menetapkan harga maksimum untuk
beberapa barang kebutuhan pokok di bawah harga pasar keseimbangan.
Misalkan harga maksimum ditetapkan untuk beras. Penetapan harga
2.46 Pengantar Ekonomi Mikro 

maksimum mencegah berfungsinya proses penyesuaian harga sebagai


penjatah di pasar, di mana ia meniadakan persaingan antara para pembeli
yang akan menyebabkan kenaikan harga dan selanjutnya menyamakan antara
kuantitas yang diminta dan kuantitas yang ditawarkan. Akibatnya terjadi
kekurangan barang di pasar pada harga yang ditetapkan oleh pemerintah
tersebut, seperti nampak pada Gambar 2.18. Sekarang bagaimana cara agar
kelebihan permintaan sebesar Q1, Q2 dapat dihilangkan. Salah satu cara
adalah dengan antrian di mana mereka yang datang lebih dahulu akan dapat
membeli dan memperoleh pada harga rendah yang ditetapkan. Beberapa dari
mereka (pembeli) terpaksa tak dapat memperolehnya pada harga tersebut.
Penjatahan juga bisa dilakukan dengan menetapkan orang-orang atau
kelompok yang diberi prioritas. Keadaan kekurangan barang menyebabkan
semakin menghilangnya barang tersebut dan munculnya pasar gelap di mana
barang-barang diperjualbelikan pada harga di atas harga yang ditetapkan oleh
pemerintah.

Gambar 2.18.
Kasus Penetapan Harga di Bawah Harga Keseimbangan oleh Pemerintah

Karena alasan pemerataan pendapatan, pemerintah pun mungkin


menetapkan harga minimum atau harga dukungan di atas harga
keseimbangan. Contohnya adalah ketentuan upah minimum di pasar tenaga
kerja agar para karyawan/pekerja memperoleh upah yang layak. Contoh lain
adalah penetapan harga produk pertanian agar para petani terangsang untuk
 ESPA4111/MODUL 2 2.47

memproduksi produk-produk pertanian dalam jumlah cukup. Ketentuan ini


menyebabkan para petani produsen menaikkan produksi dan menawarkan
kuantitas lebih banyak, tetapi para konsumen hanya bersedia membeli dalam
kuantitas lebih sedikit pada harga yang ditetapkan oleh pemerintah, akibatnya
terjadi kelebihan barang di pasar, seperti nampak pada Gambar 2.19. Agar
penetapan harga oleh pemerintah efektif berlaku maka kelebihan produksi
harus ditampung atau dibeli oleh pemerintah dan disimpan dalam gudang-
gudang persediaan. Karena pembelian harus dilakukan pada harga lebih
tinggi daripada harga keseimbangan pasar maka ini berarti pemerintah
memberi subsidi kepada para petani produsen. Pada Gambar 2.19 terlihat ada
kelebihan produksi sebesar Q1Q2 pada harga Pp yaitu harga minimum yang
ditetapkan oleh pemerintah.
Analisis yang sama juga berlaku pada pasar tenaga kerja di mana berlaku
ketentuan upah minimum yang ditetapkan di atas tingkat upah keseimbangan
pasar. Hal ini akan menimbulkan situasi pengangguran sukarela di mana para
pekerja yang bersedia bekerja pada tingkat upah minimum dan bisa
dipelihara ini ternyata tak bisa memperoleh pekerjaan hingga dia dengan suka
rela menganggur dan tak bersedia bekerja pada tingkat upah lebih rendah
yang berlaku di pasar.

Gambar 2.19.
Kasus Penetapan Harga Minimum oleh Pemerintah
2.48 Pengantar Ekonomi Mikro 

D. EFEK PENGENAAN PAJAK PENJUALAN

Efek pengenaan pajak dapat dianalisis dengan menggunakan kurva


permintaan dan kurva penawaran. Misalkan karena alasan untuk memperoleh
pendapatan serta dalam kampanye mengurangi konsumsi rokok, maka
pemerintah mengenakan pajak berupa cukai atas rokok. Efeknya bisa dilihat
pada Gambar 2.20 harga dinyatakan dalam ribuan rupiah sedangkan kuantitas
dinyatakan dalam jutaan bungkus rokok per minggu. Misalkan semula terjadi
keseimbangan pasar pada perpotongan kurva permintaan dan kurva
penawaran sebelum dikenakan pajak adalah S. Kemudian pemerintah
mengenakan pajak sebesar Rp2.000,00 per satuan produk maka kurva
penawaran yang semula S bergeser ke atas secara sejajar menjadi ST di mana
jarak vertikal antara keduanya sebesar Rp2.000,00 yaitu besarnya pajak yang
dipungut. Apa akibat pengenaan pajak ini? Semula keseimbangan pasar
terjadi di titik El di mana harga dan kuantitas keseimbangan masing-masing
adalah Rp4.000,00 dan 4 satuan output. Dengan adanya pergeseran ke atas
kurva penawaran akibat pengenaan pajak yaitu dari S2 menjadi ST maka
keseimbangan pasar yang baru di titik E2, di sini terjadi kenaikan harga dari
Rp4.000,00 menjadi Rp5.000,00 per satuan dan kuantitas keseimbangan
turun menjadi hanya 3 satuan produk. Di sini terlihat kenaikan harga hanya
sebesar Rp1.000,00 saja. Beban pajak terbagi dua di mana perusahaan hanya
menanggung pajak sebesar Rpl.000,00 meskipun ia dikenakan pajak sebesar
Rp2.000,00. Dengan situasi kurva permintaan dan penawaran tersebut
produsen bisa menggeserkan sebagian pajak yang dikenakan atasnya kepada
para konsumen. Pajak yang demikian, yaitu yang bisa seluruhnya atau
sebagian digeserkan bebannya kepada konsumen disebut pajak tak langsung,
sedangkan pajak yang tak bisa digeserkan disebut pajak langsung (ini adalah
istilah atau pengertian ekonomi).
 ESPA4111/MODUL 2 2.49

Gambar 2.20.
Pengenaan Pajak

Seandainya pengenaan pajak dapat digeserkan maka bagian yang


ditanggung oleh konsumen atau produsen tergantung pada elastisitas
permintaan dan elastisitas penawaran. Semakin elastis kurva penawaran atau
semakin inelastis kurva permintaan maka semakin besar bagian beban pajak
yang ditanggung oleh konsumen. Sebaliknya semakin inelastis kurva
penawaran atau semakin elastis kurva permintaan maka semakin besar bagian
beban pajak yang ditanggung oleh pihak produsen. Jadi kurva yang elastis-
lah, apakah kurva penawaran atau kurva permintaan, yang menanggung
bagian lebih kecil beban pajak yang dikenakan. Pada kasus ekstrim di mana
salad satu kurva inelastis sempurna maka dia harus menanggung beban pajak
sepenuhnya. Pada Gambar 2.21(a) terlihat pengenaan pajak sebesar t per
satuan output, bila kurva permintaan elastis sempurna maka pajak
sepenuhnya ditanggung oleh produsen. Harga keseimbangan tetap sebesar P 1,
sementara kuantitas keseimbangan turun dari Q1 menjadi Q2. Pada
Gambar 2.21(b) terlihat bila kurva penawaran elastis sempurna sementara
kurva permintaan cukup elastis maka semua beban pajak dapat digeserkan
dan ditanggung sepenuhnya oleh konsumen. Di sini harga naik dari P 1
menjadi P2 dan kuantitas keseimbangan berkurang dari Q1 menjadi Q2.
Pada kasus ekstrim lain di mana salah satu kurva penawarannya inelastis
sempurna, maka efek pengenaan pajak dapat ditunjukkan pada
Gambar 2.22(a) dan Gambar 2.22(b). Pada Gambar 2.22(a) terlihat
pengenaan pajak per satuan output sebesar t sepenuhnya ditanggung
2.50 Pengantar Ekonomi Mikro 

bebannya oleh para konsumen. Harga keseimbangan naik sebesar pajaknya


yaitu dari P1 menjadi P2 dan kuantitas output keseimbangan tetap sebesar Q1,
bila kurva penawaran in elastis sempurna sedangkan permintaan cukup
elastis. Di sebelah kanan pada Gambar 2.22(b) kurva permintaan inelastis
sempurna sementara kurva penawaran cukup elastis, maka pengenaan pajak
per satuan output sebesar t menggeser kurva penawaran ke atas dari S1
menjadi S2. Semua beban pajak tak dapat digeserkan kepada konsumen dan
harus ditanggung oleh produsen.

Gambar 2.21(a). Gambar 2.21(b).


Pengenaan Pajak: Kurva Permintaan Pengenaan Pajak: Kurva Penawaran
Elastis Sempurna Elastis Sempurna

Gambar 2.22(a). Gambar 2.22(b).


Pengenaan Pajak: Kurva Penawaran Pengenaan Pajak: Kurva Permintaan
Inelastis Sempurna Inelastis Sempurna
 ESPA4111/MODUL 2 2.51

Dalam keadaan normal, biasanya dua kurva tersebut mempunyai derajat


koefisien elastisitas tertentu. Beban pajak yang dikenakan terbagi di antara
produsen dan konsumen. Bila kurva penawaran lebih elastis daripada kurva
permintaan, maka beban pajak lebih banyak ditanggung oleh produsen.
Sebaliknya, bila kurva permintaan lebih elastis daripada kurva penawaran
maka beban pajak lebih banyak yang ditanggung oleh para konsumen.
Pada Gambar 2.23 terlihat pengenaan pajak sebesar t per satuan output
menyebabkan kurva penawaran bergeser ke atas dari S menjadi S T. Bila kita
mempunyai kurva permintaan D1, yang relatif lebih inelastis daripada kurva
permintaan D2, maka harga akan naik sebagai akibat pengenaan pajak dari P1
yaitu harga keseimbangan mula-mula menjadi P2 dan kuantitas keseimbangan
turun dari Q1 menjadi Q2. Beban pajak yang dibayar oleh konsumen pembeli
adalah P1P2 sedang beban pajak yang ditanggung oleh produsen penjual
sebesar P1P4. Misalkan sekarang kurva permintaan lebih elastis yaitu D2,
sementara kurva penawaran masih tetap sama maka kuantitas keseimbangan
turun menjadi Q3, dan harga keseimbangan naik dari P1 menjadi P3.
Distribusi beban pajak adalah sebagai berikut. Beban pajak yang ditanggung
oleh konsumen sebesar P1P3 yaitu sebesar kenaikan harga keseimbangan,
sedangkan bagian pajak yang ditanggung oleh produsen sebesar P 1P5. Jelas
semakin elastis kurva permintaan maka semakin besar bagian pajak yang
ditanggung oleh produsen. Ini berarti semakin kecil beban pajak yang bisa
digeserkan oleh produsen kepada konsumen dan ditanggungnya. Demikian
sebaliknya, semakin elastis kurva penawaran maka semakin banyak beban
pajak yang bisa digeserkan oleh produsen kepada konsumen yang berarti
semakin besar bagian beban pajak yang ditanggung konsumen dan semakin
kecil bagian pajak yang ditanggung produsen.
2.52 Pengantar Ekonomi Mikro 

Gambar 2.23.
Pengenaan Pajak dan Elastisitas Permintaan

Apakah pajak dikenakan pada produsen atau konsumen tidaklah penting.


Namun yang penting adalah apakah pajak tersebut dapat digeserkan atau
tidak. Atau dengan kata lain siapa sesungguhnya membayar beban pajak
tersebut. Berikut adalah contoh bagaimana pajak dikenakan pada konsumen
dan selanjutnya bagaimana beban tersebut terbagi di antara para konsumen
dan para produsen. Impaknya akan sama, apakah pajak tersebut dikenakan
pada konsumen yang selanjutnya menggeser kurva permintaan ke bawah atau
dikenakan pada produsen yang akibatnya menggeser kurva penawaran ke
atas, yang penting elastisitas masing-masing menentukan distribusi beban
pajak. Gambar 2.24 menunjukkan contoh bagaimana impak pengenaan pajak
pada konsumen.
Pengenaan pajak atas konsumen menyebabkan kurva permintaan
bergeser ke bawah secara sejajar dari D1 menjadi D2 dan jarak vertikal antara
keduanya adalah sebesar pajak yaitu t. Harga keseimbangan setelah
pengenaan pajak, naik dari P1 menjadi P3. Pembagian beban pajak adalah
sebagai berikut. Sebesar P1P3 ditanggung oleh produsen, sementara itu
kuantitas keseimbangan turun dari Q1 menjadi Q2. Para mahasiswa
selanjutnya dapat berlatih dengan analisis grafik serupa bagaimana
 ESPA4111/MODUL 2 2.53

pengenaan pajak atas konsumen mempunyai impak terhadap harga dan


kuantitas keseimbangan serta distribusi beban pajak di antara konsumen dan
produsen yang tergantung pada elastisitas permintaan dan elastisitas
penawaran.
Campur tangan pemerintah selain lewat pajak juga dapat berupa
pemberian subsidi atau lewat cara-cara lain. Pemberian subsidi adalah seperti
pengenaan pajak negatif. Impaknya adalah sebaliknya dari pengenaan pajak.
Seperti juga pajak, maka subsidi bisa diberikan kepada para konsumen
maupun kepada produsen, namun di sini mereka memperoleh manfaat
penerimaan sedangkan pada kasus pajak mereka dikenai beban pembayaran.
Distribusi manfaat yang diperoleh oleh konsumen ataupun produsen masing-
masing tergantung pada elastisitas kurva permintaan dan penawaran. Juga tak
ada beda apakah subsidi diberikan kepada konsumen ataukah kepada
produsen. Semakin elastis kurva permintaan maka semakin besar bagian
manfaat yang diperoleh oleh para produsen dan semakin kecil manfaat yang
diperoleh para konsumen akibat pemberian subsidi tersebut. Impaknya adalah
sebaliknya bila kurva penawaran lebih elastis daripada kurva permintaan
maka bagian manfaat subsidi yang diperoleh oleh para konsumen lebih besar
daripada yang diperoleh oleh para produsen.

Gambar 2.24.
Pengenaan Pajak Atas Konsumen
2.54 Pengantar Ekonomi Mikro 

Analisis elastisitas permintaan dan penawaran dalam hubungan dengan


pengenaan pajak dan/atau pemberian subsidi memberikan beberapa implikasi
kebijakan tertentu. Bila tujuan pengenaan pajak adalah untuk memperoleh
pendapatan bagi pemerintah maka cara paling efektif adalah mengenakan
pajak atas barang-barang yang permintaannya inelastis. Semakin inelastis
permintaan maka semakin kecil impak pengenaan pajak tersebut atas
penurunan kuantitas keseimbangan, hingga diperoleh pendapatan pajak yang
besar. Seperti diketahui pendapatan total pajak adalah hasil kali antara pajak
per satuan output dengan kuantitas output yang diproduksi dan dijual. Tetapi
perlu diingat, bagian beban pajak yang ditanggung oleh konsumen lebih
besar daripada beban pajak yang ditanggung oleh para produsen. Jadi, dalam
pengenaan pajak harus dipertimbangkan juga bagian beban pajak yang
ditanggung oleh konsumen agar jangan terlalu besar sehingga pajak
sebaiknya dikenakan pada barang-barang yang elastisitas permintaannya
besar, hingga beban yang ditanggung oleh produsen lebih besar daripada
beban yang ditanggung oleh konsumen. Tetapi perlu dipertimbangkan
kebijakan seperti ini akan menurunkan output dan kesempatan kerja dan
mengakibatkan pengangguran tenaga kerja dan faktor-faktor produksi lain.
Di samping itu, hanya sedikit menaikkan pendapatan pajak total bagi
pemerintah akibat penurunan cukup besar dalam kuantitas keseimbangan
output yang diproduksi dan dijual.

E. PERMINTAAN PASAR DAN INDIVIDUAL

Permintaan akan barang-barang dan jasa-jasa bersama dengan biaya


produksi mempengaruhi keputusan produksi yang diambil oleh para
produsen yang bertujuan memperoleh keuntungan sebesar-besarnya.
Keuntungan adalah selisih antara pendapatan perusahaan dengan biaya
produksi. Karena itu, perlu dilihat bagaimana pandangan perusahaan
individual terhadap kurva permintaan pasar yang memberikan pendapatan
total kepadanya. Di sini dibedakan antara perusahaan individual pesaing
murni di pasar persaingan murni dan perusahaan individual monopoli di
pasar monopoli. Permintaan pasar dipandang dari sudut pandang sebuah
perusahaan pesaing murni dapat dikemukakan sebagai berikut. Pada pasar
persaingan murni, masing-masing perusahaan menawarkan barang yang sama
dan homogen, terdapat banyak sekali pembeli dan penjual. Output yang
diproduksi dan ditawarkan oleh seorang produsen individual di pasar ini
 ESPA4111/MODUL 2 2.55

sangat kecil sekali hingga ia tak bisa mempengaruhi harga. Dengan kata lain,
ia bisa menjual berapapun juga output yang diproduksi dan ditawarkan pada
harga pasar yang berlaku yaitu harga yang ditentukan oleh interaksi antara
kurva permintaan dan penawaran. Karenanya, kurva permintaan yang
dihadapi oleh sebuah perusahaan pesaing murni merupakan garis mendatar
dan koefisien elastisitasnya tak terhingga, kurva tersebut terletak pada harga
pasar yang ditentukan oleh interaksi antara kurva permintaan dan kurva
penawaran pasar.
Namun demikian, tidak berarti kurva permintaan pasar di pasar
persaingan murni berbentuk garis lurus dan mempunyai elastisitas tak
terhingga. Kurva permintaan yang dihadapi oleh sebuah perusahaan pesaing
murni diperoleh dari interaksi antara permintaan dan penawaran pasar
tersebut. Kurva permintaan pasar biasanya berlereng menurun dan kurva
penawaran pasar berlereng menanjak. Gambar 2.25(a) menunjukkan kurva
permintaan dipandang dari segi perusahaan individual pesaing murni,
sedangkan Gambar 2.25(b) menggambarkan interaksi antara permintaan dan-
penawaran pasar dalam industri atau pasar persaingan murni. Di situ nampak
harga dan kuantitas keseimbangan ditentukan oleh interaksi antara kurva
permintaan dan kurva penawaran pasar. Jadi para konsumen (dan juga para
produsen) dapat menentukan harga keseimbangan pasar dengan mengubah
kuantitas yang ditawarkan atau kuantitas yang diminta. Pada harga pasar
keseimbangan para produsen individual bisa menjual kuantitas berapa pun
yang diproduksi dan ditawarkan. Jadi, secara individual tidak bisa
mempengaruhi harga keseimbangan pasar dengan mengubah kuantitas yang
diproduksi atau ditawarkan.

Gambar 2.25(a). Gambar 2.25(b).


Kurva Permintaan: Perusahaan Kurva Penawaran dan Permintaan:
Individual Pesaing Murni Pasar Persaingan Murni
2.56 Pengantar Ekonomi Mikro 

Berdasarkan kurva permintaan berbentuk garis lurus yang dihadapi oleh


sebuah perusahaan individual maka dapat diperoleh kurva pendapatan total,
rata-rata, dan kurva pendapatan marjinal. Tabel 2.7 menunjukkan skedul
permintaan yang dihadapi oleh perusahaan individual di pasar persaingan
murni serta skedul pendapatan.
Pada harga konstan, berapa pun kuantitas yang dijual oleh perusahaan
pesaing murni tidak berpengaruh terhadap harga pasar. Harga juga
merupakan pendapatan rata-rata dan ini diperoleh dengan membagi
pendapatan total dengan kuantitas produk. Pendapatan total diperoleh dengan
mengalikan harga per satuan output dengan kuantitas yang terjual.

Tabel 2.7.
Skedul Penawaran Perusahaan Produsen Individual Pesaing Murni
Serta Pendapatan Total (Data Hipotetis)

Harga Per satuan


Kuantitas yang Pendapatan
atau Pendapatan Pendapatan Total
Ditawarkan Marjinal
Rata-rata (ribu rupiah)
(unit) (ribu rupiah)
(ribu rupiah)
12 0 0 12
12 1 12 12
12 2 24 12
12 3 36 12
12 4 48 12
12 5 60 12
12 6 72 12
12 7 84 12
12 8 96 12
12 9 108 12
12 10 120 . 12

Pendapatan marjinal adalah tambahan pendapatan yang diperoleh dengan


menjual satu satuan output tambahan, ini bisa diperoleh dengan mengurangi
pendapatan total yang diperoleh dengan menjual (t) satuan output dengan
pendapatan total yang diperoleh dengan menjual (t – 1) satuan output. Karena
itu dapat dituliskan sebagai berikut.
AR = P
TR = P . Q
MR = [TR(t)  TR(t  n)]
AR = [TR/Q]
 ESPA4111/MODUL 2 2.57

di mana AR adalah pendapatan rata-rata, P adalah harga, Q adalah kuantitas


yang diproduksi atau dijual, TR adalah pendapatan total, dan MR adalah
pendapatan marjinal, sedangkan t adalah tingkat produksi.
Kurva pendapatan rata-rata (AR) sama dengan kurva pendapatan
marjinal dan sama dengan harga dan juga merupakan kurva permintaan. Ini
adalah akibat logis dari anggapan tentang pasar industri persaingan murni,
konsekuensinya kurva pendapatan total (TR) berbentuk garis lurus menanjak.
Skedul permintaan dari segi pandangan perusahaan produsen pesaing
tak-sempurna serta skedul-skedul pendapatan berbeda dengan apa yang
diperoleh pada kasus pasar persaingan murni. Seperti telah diuraikan di
muka, pasar semacam ini mempunyai karakteristik sebagai berikut. Terdapat
beberapa perusahaan produsen saja yang produknya tidak sepenuhnya
homogen atau bahkan dibedakan oleh konsumen pembeli karena kemasan,
advertensi, syarat-syarat penyerahan serta pembayaran, dan sebagainya.
Kuantitas output masing-masing produsen di pasar tersebut cukup besar
dibandingkan dengan output keseluruhan industri hingga perubahan output
perusahaan individual pesaing tak-sempurna dapat mempengaruhi harga.
Atau dengan kata lain, perusahaan pesaing tak-sempurna bisa mempengaruhi
harga pasar dengan mengubah kuantitas output yang diproduksi dan dijual.
Bila kuantitas yang diproduksi bertambah, maka ini hanya akan terjual pada
harga lebih rendah. Kurva permintaan yang dihadapi oleh perusahaan
produsen pesaing tak-sempurna berlereng menurun seperti juga bentuk kurva
permintaan pasar namun bentuknya lebih landai. Salah satu kasus ekstrim
pasar persaingan tak-sempurna adalah bentuk pasar industri monopoli di
mana hanya ada satu perusahaan dan tak ada barang pengganti yang
sempurna atau yang mendekati. Dalam kasus ekstrim ini kurva permintaan
pasar merupakan kurva permintaan yang dihadapi oleh perusahaan
monopolis.
Skedul permintaan yang dihadapi oleh perusahaan individual pesaing
tak-sempurna serta skedul pendapatan secara hipotetis nampak pada
Tabel 2.27. Pendapatan total dan pendapatan marjinal dicari menurut rumus
yang telah dikemukakan sebelumnya. Namun pada kasus pasar persaingan
tak-sempurna ternyata harga sama dengan pendapatan rata-rata dan sama
pula dengan kurva permintaan namun tidak sama dengan kurva pendapatan
marjinal. Keduanya berlereng menurun tetapi kurva pendapatan marjinal
berada di bawah kurva permintaan. Bentuk kurva pendapatan marjinal
berlereng menurun karena kuantitas output yang lebih banyak hanya dapat
dijual pada harga lebih rendah.
2.58 Pengantar Ekonomi Mikro 

Perlu diingat dalam industri. pasar persaingan tak-sempurna, bila


perusahaan menurunkan harga produk agar dapat menaikkan volume
penjualan maka harga lebih rendah ini juga berlaku tak hanya pada satuan
tambahan saja tetapi juga pada semua satuan output lain yang terjual sejak
satuan pertama, kedua, dan seterusnya. Kurva pendapatan marjinal nampak
pada Gambar 2.26.

Gambar 2.26.
Kurva Permintaan dan Kurva Pendapatan Marjinal
Perusahaan Pesaing Tak Sempurna

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) (a) Respons perubahan suatu faktor yang mempengaruhi jumlah yang


diminta disebut elastisitas permintaan. Coba tuliskan rumus
elastisitas harga dan jelaskan artinya!
(b) Apa yang dimaksud dengan elastisitas permintaan harga silang?
2) Bedakan antara elastisitas busur dan elastisitas titik!
3) Faktor-faktor apa yang menentukan besarnya koefisien elastisitas harga
permintaan dan penawaran?
4) Berikan contoh penerapan konsep elastisitas sebagai alat analisis
ekonomi!
5) Mengapa kurva permintaan pasar berbeda dari kurva permintaan yang
dihadapi oleh seorang produsen yang kecil dalam pasar persaingan
murni? Jelaskan!
 ESPA4111/MODUL 2 2.59

Petunjuk Jawaban Latihan

1) (a) Lihat dan pelajari penulisan rumus dan arti serta penafsirannya.
(b) Elastisitas permintaan harga silang adalah perubahan jumlah yang
diminta akan suatu komoditi karena perubahan harga barang lain.
2) Elastisitas busur diukur di antara dua titik perubahannya pada satu kurva
permintaan, sedangkan elastisitas titik diukur pada satu titik saja.
3) Faktor yang menentukan koefisien elastisitas harga permintaan adalah
substitubilitas, proporsi pendapatan yang dibelanjakan, jenis barang, dan
periode waktu. Sedangkan untuk koefisien elastisitas harga penawaran
antar faktor produksi, dan jangka waktu. Pelajari kembali mengenai
elastisitas.
4) Contoh penerapan konsep elastisitas adalah pada kasus pengenaan pajak
per satuan output dan pengaruhnya pada harga yang dibayar atau beban
pajak yang dibayar oleh konsumen dan oleh produsen. Mana yang lebih
elastis, penawaran atau permintaan. Pelajari contoh dengan gambarnya.
5) Kurva permintaan individualnya berbentuk garis lurus mendatar di mana
ia bisa menjual berapa pun pada harga yang sama karena ia tak bisa
mempengaruhi harga. Pada permintaan pasar, bila harga lebih tinggi,
kuantitas yang dijual oleh seluruh penjual di pasar berkurang, harga
berpengaruh pada kuantitas yang dijual.

R A NG KU M AN

Meskipun jelas bentuk dan arah hubungan antara jumlah yang


diminta dan jumlah yang ditawarkan dengan harganya seperti yang
ditunjukkan oleh skedul atau kurva permintaan dan penawaran, tetapi
respons masing-masing terhadap perubahan harga berbeda intensitasnya.
Respons ini dikenal sebagai elastisitas dan diukur dengan elastisitas
permintaan dan penawaran. Elastisitas dihubungkan dengan faktor-
faktor yang mempengaruhi permintaan maupun penawaran.
Secara umum, elastisitas didefinisikan sebagai respons atau
perubahan relatif suatu variabel akibat perubahan faktor-faktor yang
mempengaruhinya. Elastisitas permintaan merupakan rasio persentase
perubahan kuantitas yang diminta dengan persentase perubahan harga.
Secara lengkap disebut elastisitas harga permintaan. Elastisitas
permintaan lain juga dapat dihitung dalam hubungan dengan faktor-
faktor lain yang mempengaruhi, misalnya elastisitas pendapatan
permintaan dan elastisitas silang permintaan. Dua angka elastisitas yang
ekstrim yaitu nol dan tak terhingga, dan disebut inelastis secara
sempurna dan elastis sempurna.
2.60 Pengantar Ekonomi Mikro 

Ada dua konsep penghitungan elastisitas, yaitu koefisien elastisitas


busur dan elastisitas titik. Yang pertama dihitung dengan
membandingkan posisi pada dua titik sedangkan yang kedua didasarkan
pada posisi satu titik saja. Uji pendapatan total diterapkan pada
elastisitas titik yaitu dengan melihat hubungan antara perubahan harga
dan arah perubahan penerimaan total.
Faktor-faktor yang mempengaruhi koefisien elastisitas permintaan
adalah tersedianya barang-barang substitusi, proporsi pendapatan yang
dibelanjakan pada barang tersebut, jenis barangnya apakah merupakan
barang kebutuhan ataupun berupa barang kemewahan, dan lamanya
periode waktu analisis.
Konsep dan koefisien pada elastisitas penawaran analog dengan
elastisitas permintaan. Pada elastisitas penawaran, jangka waktu sangat
berpengaruh di sini, dan dibedakan antara jangka sangat pendek, jangka
pendek, dan jangka panjang tergantung pada seberapa jauh produsen
dapat bereaksi terhadap perubahan faktor-faktor yang mempengaruhi.
Umumnya semakin panjang waktu maka semakin elastis penawaran.
Koefisien elastisitas penawaran adalah antara nol dan tak terhingga
seperti dijumpai pada elastisitas permintaan. Selain faktor jangka waktu,
derajat penggantian faktor produksi antarproses produksi suatu barang
dengan proses produksi barang-barang lain, dan tingkat perkembangan
teknologi mempengaruhi koefisien elastisitas penawaran.
Analisis elastisitas permintaan maupun penawaran dalam
mekanisme pasar bisa dikenakan untuk menganalisis distribusi beban
pajak yang dikenakan antara produsen dan konsumen. Semakin inelastis
kurva permintaannya maka semakin besar bagian pajak yang ditanggung
oleh produsen penjual, dan begitu sebaliknya bila semakin inelastis
kurva penawaran. Tak ada perbedaan apakah pajak dikenakan pada
konsumen atau produsen, masing-masing mencoba menggeserkan beban
tergantung pada elastisitasnya masing-masing.
Meskipun kurva permintaan pasar berlereng menurun tetapi dari
sudut pandangan produsen perusahaan individual, kurva permintaan
yang dihadapinya berbentuk garis lurus mendatar setinggi harga
keseimbangan yang ditentukan oleh permintaan dan penawaran pasar.
Hal ini karena ia tak bisa mempengaruhi harga dan ia bisa menjual
dalam jumlah berapa pun pada harga pasar tersebut.
 ESPA4111/MODUL 2 2.61

TES F OR M AT IF 2

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Misalkan harga bawang merah turun dari Rp5.000,00 per kilogram


menjadi Rp3.000,00, sementara kuantitas yang diminta per bulan naik
dari 90 ton menjadi 110 ton. Maka menurut rumus titik tengah, koefisien
elastisitas permintaan adalah ....
A. 1,0
B. 2,5
C. 0,4
D. 0,1

2) Elastisitas permintaan adalah ....


A. rasio atau perbandingan antara koefisien slope dan harga
B. rasio antara koefisien slope dan kuantitas
C. merupakan kebalikan koefisien slope karena kuantitas ditentukan
oleh harga
D. perubahan atau variasi sepanjang kurva permintaan dengan
koefisien slope konstan

3) Jika persentase kenaikan jumlah komoditi yang diminta lebih kecil


daripada persentase penurunan harga, koefisien elastisitas harga
permintaan ....
A. lebih besar dari satu
B. sama dengan satu
C. lebih kecil dari satu
D. nol

4) Permintaan dikatakan elastis bila ....


A. kenaikan harga mengakibatkan penurunan penerimaan atau
pendapatan total
B. penurunan harga mengakibatkan kenaikan penerimaan total
C. penurunan harga mengakibatkan penurunan penerimaan total
D. kenaikan harga tidak mengakibatkan perubahan penerimaan total

5) Bila karcis bus kota dinaikkan, biasanya pendapatan total naik. Ini
menunjukkan permintaan transpor umum bus di kota tersebut ....
A. inelastis
B. elastis
C. elastis unitari
D. elastis sempurna
2.62 Pengantar Ekonomi Mikro 

6) Manakah dari barang-barang berikut yang mempunyai elastisitas harga


paling besar?
A. Garam dapur.
B. Aspirin.
C. Surat kabar harian.
D. Peralatan golf.

7) Penurunan harga barang, bila permintaannya elastis, menyebabkan


pendapatan total ....
A. tetap tak berubah
B. naik
C. turun
D. dapat naik dapat turun

8) Elastisitas penawaran adalah rasio antara ....


A. perubahan kuantitas yang ditawarkan dengan perubahan harga
B. perubahan harga dengan perubahan kuantitas yang ditawarkan
C. persentase perubahan kuantitas yang ditawarkan dengan persentase
perubahan harga
D. persentase perubahan harga dengan persentase perubahan jumlah
yang ditawarkan

9) Penawaran adalah inelastis bila ....


A. kurva penawaran merupakan garis lurus melalui titik asal
B. kurva penawaran merupakan garis lurus mendatar
C. koefisien elastisitas lebih kecil dari satu
D. konsumen hanya membelanjakan sebagian kecil pendapatannya
untuk membeli barang tersebut

10) Misalkan penawaran barang X inelastis sempurna, bila ada kenaikan


permintaan produk tersebut, maka harga ....
A. kuantitas keseimbangan naik
B. keseimbangan naik tetapi kuantitas keseimbangan tak berubah
C. keseimbangan naik tetapi kuantitas keseimbangan turun
D. keseimbangan turun tetapi kuantitas keseimbangan naik

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.
 ESPA4111/MODUL 2 2.63

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.64 Pengantar Ekonomi Mikro 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A 1) C
2) C 2) D
3) A 3) C
4) D 4) C
5) D 5) D
6) A 6) A
7) D 7) D
8) A 8) B
9) B 9) C
10) D 10) B
 ESPA4111/MODUL 2 2.65

Daftar Pustaka

Boediono. (2000). Seri Sinopsis: Pengantar Ekonomi, Seri I. Yogyakarta:


BPFE.

Mansoer, Faried Wijaya. (1992). Pengantar Mikroekonomika. Yogyakarta:


BPFE.

___________. Seri Tes Ujian: Konsep Dasar Mikroekonomika. Yogyakarta:


BPFE.

Samuelson, Paul A dan Nordhaus, William D. (2001). Economics. Mc Graw-


Hill.
Modul 3

Teori Permintaan
Konsumen Individual

Dr. Faried Widjaya Mansoer, M.A.

PE N DA H UL U AN

M ekanisme harga pasar didasarkan pada hukum permintaan dan


penawaran. Mekanisme pasar secara teknis merupakan hal interaksi
antara kurva-kurva permintaan dan penawaran pasar yang keduanya
merupakan agregasi (penjumlahan) secara mendatar kurva-kurva permintaan
konsumen individual dan kurva-kurva penawaran perusahaan individual.
Hukum permintaan menyatakan para konsumen individual akan membeli
dalam kuantitas lebih banyak pasar harga lebih rendah, yang secara grafik
kurvanya berlereng menurun. Sebaliknya hukum penawaran menyatakan
pada harga lebih tinggi perusahaan individual memproduksi dan menawarkan
produksinya dalam kuantitas lebih banyak. Pada modul ini dijelaskan secara
lebih rinci-dasar pemikiran hukum permintaan. Dimulai dari para konsumen
individual, selanjutnya dijelaskan bagaimana para konsumen berusaha
mengalokasikan atau membelanjakan pendapatan mereka di antara berbagai
barang-barang dan jasa-jasa. Mengapa konsumen lebih menyukai dan
membeli suatu bundel barang-barang dan jasa dibandingkan bundel barang-
barang dan jasa lain?
Dengan mempelajari modul ketiga ini para mahasiswa bisa menjelaskan
mengenai teori permintaan konsumen individual. Secara khusus setelah
mempelajari modul ini Anda mampu menjelaskan
1. teori daya guna;
2. teori konsumsi.
3.2 Pengantar Ekonomi Mikro 

Kegiatan Belajar 1

Teori Daya Guna

P enjelasan mengenai hukum permintaan secara paling sederhana adalah


karena bekerjanya efek pendapatan dan efek substitusi. Ini menjelaskan
mengapa para konsumen bersedia membeli dalam jumlah lebih banyak pada
harga lebih rendah. Efek pendapatan merupakan gejala di mana para
konsumen individual akan membeli lebih banyak seandainya ada penurunan
harga, dengan anggapan harga barang-barang lain tetap, maka pendapatan nil
naik hingga konsumen mampu membeli barang tersebut dalam kuantitas
lebih banyak. Penjelasan yang lebih memperkuat hukum permintaan adalah
efek substitusi. Efek substitusi adalah gejala mengganti barang yang lebih
mahal dengan barang-barang yang lebih murah harganya, bila hal-hal lain
dianggap tetap. Bila harga daging ayam turun maka para konsumen akan
mengganti pembelian daging sapi dengan daging ayam. Pada harga lebih
rendah kuantitas daging ayam yang diminta naik. Penurunan harga
mendorong kenaikan kuantitas barang yang dibeli. Begitu sebaliknya bila
terjadi kenaikan harga daging ayam maka konsumen akan beralih
mengonsumsi daging sapi, akibatnya kuantitas daging ayam yang diminta
turun bila harganya naik.
Selanjutnya dua pendekatan perilaku atau teori permintaan konsumen
individual akan dikemukakan yaitu pendekatan daya guna marjinal (marginal
utility) dan pendekatan kurva indiferensi (indifference curve). Dua
pendekatan ini secara lebih rinci menerangkan hukum permintaan. Meskipun
pendekatan tersebut berbeda namun keduanya memberikan kesimpulan yang
sama, keduanya perlu dibandingkan untuk mengetahui kelebihan dan
kekurangannya.

A. PENDEKATAN DAYA GUNA MARGINAL

Pendekatan ini didasarkan pada hukum daya guna marjinal yang


menurun (The law of Diminishing Marginal Utility). Hukum ini menyatakan
bila konsumsi suatu barang terus dipenuhi maka kepuasan total yang
diperoleh konsumen dari proses konsumsi barang tersebut mula-mula naik,
mencapai maksimum (kejenuhan) dan kemudian menurun. Konsumen yang
mengonsumsi barang dalam jumlah yang semakin meningkat maka kepuasan
 ESPA4111/MODUL 3 3.3

totalnya (total utility) akan semakin meningkat, namun tambahan kepuasan


(marginal utility) semakin menurun.
Daya guna-marjinal adalah tambahan kepuasan yang diperoleh seorang
konsumen untuk setiap satu satuan tambahan barang yang'dikonsumsi.
Selanjutnya dianggap daya-guna yang diperoleh dapat diukur dengan satuan
daya guna. Misalkan seorang mahasiswa yang baru saja selesai berlatih olah
raga bola basket memperoleh kepuasan sebesar 10 satuan daya guna dari
minum satu gelas air. Bila kemudian ia minum segelas lagi maka tambahan
kepuasan berkurang, katakanlah ia hanya memperoleh 8 satuan, dan begitu
seterusnya tambahan daya guna yang diperoleh dan setiap tambahan segelas
air terus menurun hingga mahasiswa tersebut mengalami kejenuhan air
minum. Demikian gejala hukum daya guna marjinal yang menurun dalam
mengonsumsi barang-barang dan jasa-jasa. Contoh hukum tersebut pada
konsumsi barang X nampak pada Tabel 3.1.

Tabel 3.1.
Hukum Daya Guna Marjinal yang Menurun pada Konsumsi Barang X
(Data Hipotetis)

Satuan Produk Daya Guna Daya Guna


(Komoditi X yang ke- Marjinal Total
Satu 1 1
Dua 3 4
Tiga 5 9
Empat 4 13
Lima 3 16
Enam 2 18
Tujuh 1 19
Delapan 0 19

Pada Tabel 3.1 terlihat daya guna total bertambah dengan tambahnya
kuantitas barang yang dikonsumsi dan kemudian mencapai maksimum (atau
kejenuhan) yang berarti tambahan kuantitas barang yang dikonsumsi tidak
memberikan kenaikan daya guna total. Kenaikan daya guna total akibat
tambahan satu satuan barang yang dikonsumsi menurun. Ini ditunjukkan oleh
turunnya daya guna marjinal. Daya guna marjinal diperoleh dengan
mengurangi daya guna total pada kuantitas yang bersangkutan dengan daya
guna total pada kuantitas sebelumnya. Sedangkan daya guna total diperoleh
dengan menjumlah daya guna marjinal secara kumulatif sampai ke kuantitas
konsumsi yang bersangkutan.
3.4 Pengantar Ekonomi Mikro 

Gambar 3.1.
Kurva Daya Guna Total

Sehimpunan anggapan dan situasi yang digunakan dalam teori perilaku


konsumen individual adalah sebagai berikut. Pada dasarnya merupakan
gambaran atas pilihan yang tersedia bagi konsumen dengan kendala anggaran
atau pendapatannya.
1. Para konsumen adalah subjek yang rasional yang dalam arti ia ingin
membelanjakan pendapatan uangnya sedemikian rupa agar diperoleh
kepuasan maksimum atau diperoleh daya guna total maksimal.
2. Umumnya konsumen mempunyai preferensi jelas akan barang-barang
dan jasa-jasa yang tersedia di pasar. Dia bisa mengatakan berapa satuan
daya-guna marjinal yang ia peroleh dari konsumsi satuan-satuan barang
secara berurutan dari berbagai barang dan jasa yang mungkin mereka
beli dan konsumsi.
3. Pendapatan konsumen terbatas dan ini merupakan kendala anggaran. Hal
ini karena sumber daya manusia maupun sumber daya ekonomi lain
yang ia miliki adalah terbatas, dan konsumen akan membelanjakan
seluruh pendapatan sampai habis.
4. Konsumen menghadapi dan harus membayar harga barang-barang yang
dibeli dan dikonsumsi. Hal ini karena barang-barang konsumsi tersebut
 ESPA4111/MODUL 3 3.5

adalah langka dan terbatas. Di sini dianggap ada persaingan murni di


mana konsumen individual sangat kecil dibandingkan dengan besarnya
pasar, hingga konsumen tak bisa mempengaruhi harga barang dengan
mengubah kuantitas pembelian. Dengan kata lain, harga barang tetap tak
berubah berapa pun kuantitas yang dibeli dan, dikonsumsi.

Selanjutnya untuk mencapai tujuan berdasarkan anggapan serta situasi


tersebut di atas, konsumen harus membelanjakan semua pendapatan pada
berbagai barang-barang dan jasa-jasa agar diperoleh kepuasan total atau daya
guna total maksimal. Ini bisa dicapai bila konsumen membelanjakan
pendapatannya sedemikian rupa hingga kepuasan total atau daya guna total
mencapai maksimal. Hal ini bisa dicapai bila konsumen membelanjakan
pendapatannya sedemikian rupa hingga rupiah terakhir yang dibelanjakan
pada setiap barang yang dibeli memberikan tambahan daya guna (atau daya
guna marjinal) adalah sama, yang merupakan pedoman maksimisasi daya
guna bagi konsumen. Bila ini dicapai maka konsumen tersebut mencapai
keseimbangan. Bila ia menyimpang dari pedoman ini dalam membelanjakan
pendapatannya maka daya guna yang diperolehnya lebih kecil dan tidak
mencapai maksimal.

Gambar 3.2.
Kurva Daya Guna Marjinal
3.6 Pengantar Ekonomi Mikro 

Secara aljabar pedoman maksimisasi daya guna total konsumen dapat


dituliskan sebagai berikut.
 MU A   MU B   MU X 
    ...   
 PA   PB   PX 
dan kendala anggaran adalah
I   APA  BPB  ...  XPX 
di mana MU adalah daya guna marjinal, P adalah harga; a, b dan x adalah
barang-barang konsumsi dan I adalah besarnya pendapatan konsumen.
Rumus tersebut menunjukkan bahwa daya guna marjinal dari rupiah terakhir
yang dibelanjakan untuk membeli barang X harus, sama dengan daya guna
marjinal rupiah terakhir yang dibelanjakan untuk membeli barang Y.
Seterusnya untuk setiap macam komoditi yang dibeli dengan kendala jumlah
uang yang dibelanjakan untuk komoditi X = (P xQx) ditambah jumlah uang
yang dibelanjakan untuk komoditi Y = (P yQy) ditambah jumlah uang yang
dibelanjakan untuk komoditi lain yang dibeli sama dengan jumlah
pendapatan uang jika dianggap ia membelanjakan seluruh pendapatan.
Dengan kata lain tak ada pendapatan yang di tabung.
Tabel 3.2 menunjukkan contoh numerik sederhana di mana seorang
individu mengonsumsi barang X dan barang Y dengan skedul daya-guna
marjinal. Harga X dan Y masing-masing Rp1.000,00 dan pendapatan
konsumen tersebut sebesar Rp8.000,00 per periode waktu yang seluruhnya
dibelanjakan. Dengan MU terus turun, TU dapat dimaksimumkan dengan
menyamakan daya guna yang diperoleh dari setiap rupiah yang dibelanjakan.
Tabel 3.2.
Kuantitas dan Daya Guna Marjinal
Barang X dan Barang Y
Kuantitas X atau Y Daya Guna Marjinal Daya Guna Marjinal
yang ke- Barang X (MUx) Barang Y(MUy)
1 11 19
2 10 17
3 9 15
4 8 13
5 7 12
6 6 10
7 5 8
8 4 6
Total 60 100
 ESPA4111/MODUL 3 3.7

Jadi individu ini harus membelanjakan rupiah pertama dari


pendapatannya untuk membeli satuan Y yang pertama dan memperoleh 19
satuan guna. Jika ia membelanjakan rupiah pertamanya untuk membeli
satuan Y yang pertama, ia hanya memperoleh X sebesar 11 satuan guna.
Kemudian individu tadi harus membelanjakan rupiah kedua, ketiga, ke
empat dan ke lima untuk membeli satuan Y kedua, ketiga, keempat dan
kelima. Dari sini ia masing-masing memperoleh 17; 15; 13 dan 12 satuan
daya guna. Individu tersebut harus membelanjakan rupiah keenam untuk
membeli satuan X pertama di mana ia memperoleh l l satuan guna dan bukan
satuan Y keenam di mana ia hanya menerima 10 satuan daya guna. Rupiah
yang ketujuh dan kedelapan harus dibelanjakan untuk membeli satuan
barang. Y keenam dan satuan X kedua. Masing-masing memperoleh 10
satuan daya guna. Individu tersebut tidak dapat terus membeli lebih banyak X
atau Y karena pendapatannya sudah habis dibelanjakan.
Bila individu tadi membelanjakan pendapatannya untuk membeli 2
satuan X dan 6 satuan Y, daya guna total yang diperoleh adalah 107. Ini
mencerminkan kepuasan total maksimum yang dapat diperoleh individu itu
dengan pengeluarannya. Jika ia membelanjakan uangnya dengan cara
memilih kombinasi lain, daya guna total yang diperoleh akan lebih kecil.
Sebagai contoh jika ia tidak membeli satuan X kedua melainkan mengganti
dengan membeli satuan Y ketujuh, ia akan kehilangan 10 satuan daya guna
dan hanya memperoleh 8 satuan daya-guna. Sama halnya jika ia tidak
membeli satuan Y keenam dan sebagai gantinya membeli satuan X ketiga, ia
akan kehilangan 10 satuan daya guna dan hanya mendapat 9 satuan daya
guna. Jika individu tersebut membelanjakan seluruh pendapatannya untuk
membeli 8 satuan X, daya guna total yang diperoleh hanya sebesar 100.
Dengan formula ab hasil keseimbangan konsumen tersebut dicek.
Dengan formula aljabar, maka

 MU x   MU y  10 
      ;  Px Q x  Py Q y  1
 Px   Py   1 
1.000  2    1.000  6   8.000.

Di situ terlihat daya-guna marjinal per rupiah yang dibelanjakan untuk


membeli barang X dan daya-guna marjinal per rupiah yang dibelanjakan
untuk membeli barang Y sama, dan seluruh pendapatannya sebesar
Rp8.000,00 dibelanjakan semua.
3.8 Pengantar Ekonomi Mikro 

B. PENDEKATAN KURVA INDIFERENSI

Pendekatan kurva indiferensi, seperti juga pendekatan teori daya guna


marjinal mencoba menerangkan mengapa kurva permintaan berlereng
menurun seperti yang dinyatakan oleh hukum permintaan. Anggapan-
anggapan yang digunakan untuk menarik kesimpulan dalam pendekatan
kurva indiferensi sama dengan apa yang digunakan dalam pendekatan daya
guna marjinal. Bedanya pada pendekatan kurva indiferensi, kepuasan yang
diperoleh dari mengonsumsi suatu barang tidak perlu dinyatakan dengan
angka dan satuan daya guna marjinal yang diperoleh konsumen menurun
seperti dinyatakan oleh hukum daya guna menurun. Pada pendekatan teori
kurva indiferensi hanya diperlukan anggapan bahwa konsumen dapat
mengatakan di antara berbagai pilihan bundel kombinasi barang, bundel
mana yang lebih disukai, sama sukanya, atau yang mana konsumen bersikap
indiferen (sama sukanya), dan mana yang kurang dia sukai. Ini bersifat
ordinal atau peringkat. Konsumen bisa membuat daftar urutan pilihan bundel
kombinasi barang-barang menurut preferensi. Dengan demikian, dia dapat
membandingkan suatu bundel kombinasi dengan bundel-bundel kombinasi
lain dan menyatakan mana yang lebih disukai, kurang ia sukai, atau di mana
ia sama sukanya (indifferent).
Dari preferensi konsumen akan bundel-bundel kombinasi barang maka
dapat disusun kurva indiferensi. Kurva ini menunjukkan berbagai kombinasi
dua jenis barang konsumsi yang memberikan kepuasan yang sama kepada
konsumen, atau di mana konsumen indifferent di antara bundel-bundel
kombinasi tersebut. Kurva indiferensi yang lebih tinggi memberikan tingkat
kepuasan lebih besar. Keseluruhan kurva-kurva indiferensi seorang
konsumen disebut peta indiferensi. Teori kurva indiferensi disajikan dengan
menyederhanakan anggapan bahwa konsumen hanya membeli dan
mengonsumsi dua macam barang saja.
Tabel 3.3 dan Gambar 3.3 menunjukkan contoh skedul indiferensi serta
kurva indiferensinya di mana dikonsumsi dua macam barang yaitu makanan
dan pakaian. Gambar 3.4 selanjutnya menunjukkan peta indiferensi. X dan Y
adalah barang-barang konsumsi dan sumbu tegak serta sumbu mendatar
menunjukkan kuantitas. I1, I2 ... dan terusnya adalah kurva-kurva indiferensi.
Sudah tentu I3 memberikan kepuasan yang lebih tinggi daripada I1 dan begitu
seterusnya.
 ESPA4111/MODUL 3 3.9

Pada pendekatan teori kurva indiferensi ini pun konsumen ingin


memperoleh kepuasan maksimum yaitu mencapai kurva indiferensi tertinggi
dengan kendala pendapatan yang terbatas, serta harga barang-barang sudah
tertentu yang harus dibayar.
Tabel 3.3.
Skedul Indiferensi

Titik
Makanan Pakaian
Kombinasi
A 1 6
B 2 3
C 3 2
D 5 1

Gambar 3.3. Gambar 3.4.


Kurva Indiferensi Peta Indiferensi

Ciri-ciri kurva indiferensi adalah sebagai berikut.


1. Berlereng menurun atau negatif. Kurvanya berbentuk menurun dari kiri
atas ke kanan bawah. Hal ini karena bila jumlah suatu barang dalam
suatu bundel konsumsi dikurangi maka jumlah barang lain harus
ditambah agar tetap dapat memperoleh tingkat daya guna total yang
sama.
2. Bentuknya cembung ke arah titik origin. Hal ini menunjukkan derajat
penggantian antar barang konsumsi semakin menurun. Derajat
penggantian menunjukkan berapa satuan barang harus ditambahkan pada
3.10 Pengantar Ekonomi Mikro 

suatu bundel konsumsi agar diperoleh daya guna total yang sama bila
barang konsumsi lain dikurangi satu satuan. Pada Gambar 3.3 terlihat
dari titik A ke titik B diperlukan 3 satuan barang X untuk menggantikan
1 satuan barang Y agar diperoleh daya guna total yang sama atau agar
tetap berada pada kurva indiferensi yang sama. Maka derajat
penggantian adalah 3. Dari titik B ke titik C derajat penggantian sebesar
2. Dan begitu seterusnya derajat penggantian semakin menurun. Hal ini
disebabkan karena kemampuan suatu barang untuk menggantikan barang
lain dalam bundel konsumsi (agar diperoleh daya guna total yang sama)
semakin menurun.
3. Kurva-kurva indiferensi tidak saling memotong. Bila kurva-kurva
tersebut berpotongan maka tidak konsisten dengan definisi. Lihat
Gambar 3.5 menunjukkan perpotongan antara dua kurva indiferensi yang
berarti kombinasi titik A memberikan kepuasan atau daya guna total
berbeda. Hal ini tidak mungkin terjadi karena pada titik kombinasi yang
sama, katakanlah di titik A diperoleh tingkat kepuasan total atau daya-
guna total yang besarnya berbeda.

1. Maksimisasi Utilitas
Seperti telah diketahui pendapatan konsumen terbatas. Ia harus
membayar harga yang konstan untuk membayar barang-barang yang dibeli
untuk konsumsi. Kendala anggaran bisa digambarkan pada bidang yang sama
dengan kurva indiferensi. I adalah besarnya pendapatan konsumen. P X serta
PY masing-masing adalah harga barang X dan barang Y. Garis kendala
anggaran menunjukkan batas kombinasi atau bundel konsumsi mana yang
dapat dibeli dengan pendapatan atau anggaran konsumen tersebut. Konsumen
tidak mungkin membeli bundel barang yang ada di sebelah kanan atas garis
kendala-anggaran. Slope garis anggaran ditentukan oleh nisbah harga X dan
harga Y, sementara itu tandanya negatif karena garis kendala tersebut
berlereng menurun. la dapat dituliskan sebagai berikut.

I = [XPX + YPY]

Bagilah semua sisi dengan PY, maka diperoleh:

[I/PY ] = Y + [(PX/PY) X]
 ESPA4111/MODUL 3 3.11

Gambar 3.5.
Perpotongan Kurva-kurva Indiferensi

Perhatikan Gambar 3.6, nampak bahwa jumlah maksimum barang Y


yang dapat dibeli dengan anggaran tersebut sebanyak I/PY, sedangkan untuk
barang X sebanyak I/PX.
Kenaikan anggaran atau pendapatan konsumen akan menggeser garis
kendala anggaran baru sejajar dengan garis kendala anggaran lama ke kanan
atas. Hal sebaliknya terjadi bila pendapatan atau anggaran konsumen turun.
Tetapi perubahan harga-relatif (barang) mempengaruhi lereng garis kendala
anggaran. Seperti diketahui, koefisien kemiringan garis kendala adalah
sebesar nisbah dua harga barang tersebut. Kenaikan harga barang Y
menyebabkan berkurangnya jumlah maksimum barang yang dapat dibeli
dengan pendapatannya. Jadi garis kendala anggaran berotasi dengan arah
berlawanan dengan jarum jam. Sebaliknya bila harga barang X naik maka
garis anggaran menjadi semakin curam dan berotasi sejalan dengan arah
jarum jam.
3.12 Pengantar Ekonomi Mikro 

Gambar 3.6.
Garis Kendala Anggaran

Proses seorang konsumen membelanjakan pendapatannya hingga


mencapai kepuasan maksimal dengan menggunakan analisis kurva
indiferensi adalah sebagai berikut. Secara grafik tujuan konsumen bisa
dicapai bila ia memilih kombinasi yang berada pada kurva indiferensi paling
tinggi yang dapat disinggung oleh garis kendala anggaran. Hal ini karena
kombinasi-kombinasi (bundel konsumsi) yang terletak di atas garis anggaran
tidak dapat dicapai oleh konsumen tersebut. Garis singgung pada kurva
indiferensi menunjukkan derajat penggantian konsumsi antara dua barang
konsumsi tersebut. Titik keseimbangan di mana konsumen memperoleh
kepuasan (daya guna total) maksimum adalah pada titik singgung antara garis
kendala anggaran dengan kurva indiferensi tertinggi yang dapat dicapai. Pada
Gambar 3.7 terlihat konsumen mencapai kepuasan maksimum di titik A pada
kurva indiferensi I1 yang secara maksimal dapat dicapai. Karena konsumen
membelanjakan semua pendapatannya maka ia akan beroperasi pada titik-
titik di sepanjang garis kendala anggaran. Ia tidak akan memilih titik C atau
titik D meskipun pendapatannya mampu untuk membeli kombinasi pada
titik-titik tersebut karena ia hanya mencapai kurva indiferensi Io yang hanya
memberikan kepuasan lebih kecil daripada kepuasan yang ditunjukkan oleh
kurva indiferensi I1. Tentu saja ia ingin mencapai kurva indiferensi I2 dan
memilih titik B. Tetapi ini tak bisa dilakukan karena kombinasi pada titik B
terletak di luar jangkauan kendala pendapatan. Titik A merupakan titik
 ESPA4111/MODUL 3 3.13

keseimbangan konsumen. Jadi dapat dikatakan pada harga X dan Y tertentu


yang nisbahnya ditunjukkan oleh slope atau koefisien lereng garis kendala
anggaran maka kuantitas barang X dan barang Y yang diminta sebanyak X o
dan Yo.

Gambar 3.7.
Proses Maksimisasi Kepuasan dengan Kurva Indiferensi

Bagaimana kita dapat memperoleh kurva permintaan berlereng menurun


seperti yang dinyatakan oleh hukum permintaan? Hal ini bisa dicari dengan
menggunakan analisis kurva indiferensi dan garis kendala anggaran, berupa
kuantitas barang tersebut yang diminta bila terjadi perubahan harga,
katakanlah bila ada penurunan, nampak pada Gambar 3.8 dan Gambar 3.9.
Misalkan I adalah kurva indiferensi, BL adalah garis kendala anggaran,
Px dan Py masing-masing adalah harga barang X dan barang Y. Mula-mula
harga X adalah Pox dan harga Y adalah Poy. Dengan pendapatan uang yang
sudah tertentu maka garis kendala anggaran adalah BL. Dengan situasi
seperti ini, konsumen mencapai keseimbangan kepuasan maksimal pada titik
Eo yaitu titik singgung antara kurva indiferensi Io dan garis kendala anggaran
BLo. Jadi pada harga Po x maka kuantitas X yang diminta adalah sebesar Xo.
Dengan demikian maka dapat diperoleh salah satu titik pada kurva
permintaan barang X. Ini ditunjukkan oleh titik A pada kurva permintaan
pada Gambar 3.9.
3.14 Pengantar Ekonomi Mikro 

Gambar 3.8.
Kurva Konsumsi Harga

Gambar 3.9.
Kurva Permintaan Barang X

Selanjutnya misalkan harga barang X turun dari PX0 menjadi PX1 ,


akibatnya garis kendala anggaran berotasi secara berlawanan dengan arah
jarum jam, yaitu dari BL0. menjadi BL1, sementara dianggap harga barang Y
tetap konstan tak berubah. Ingat garis kendala. anggaran merupakan nisbah
dua harga barang tersebut. Menurunnya harga barang X sementara harga
barang Y tak berubah menyebabkan garis anggaran menjadi lebih landai.
 ESPA4111/MODUL 3 3.15

Keseimbangan konsumsi sekarang adalah. pada titik E1 di mana konsumen


memperoleh kepuasan maksimal di titik singgung baru antara BL1 dan I1.
Jadi pada harga PX1 yang lebih rendah dari PX0 maka kuantitas barang X yang
diminta sebesar X1 lebih banyak daripada X0. Satu titik lagi pada kurva
permintaan yaitu titik B diperoleh (Perhatikan Gambar 3.9). Jadi jelas pada
harga lebih rendah maka kuantitas yang diminta lebih banyak seperti
dikemukakan oleh hukum permintaan. Kita juga bisa memperoleh kurva
permintaan dengan mencobanya pada harga lebih tinggi dan melihat
perubahan keseimbangan konsumsi. Selanjutnya bila titik-titik keseimbangan
konsumen dihubungkan maka diperoleh kurva konsumsi harga (KKH).
Penjelasan sederhana tentang hukum permintaan yang menyatakan bila
harga naik maka kuantitas yang diminta akan turun adalah karena efek
pendapatan dan efek substitusi. Pendekatan teori daya guna marjinal tidak
bisa memisahkan antara dua efek tersebut. Dua efek tersebut dapat terlihat
dengan menggunakan pendekatan teori kurva indiferensi. Dengan kata lain,
kenaikan harga yang mengakibatkan penurunan jumlah yang diminta' adalah
akibat dari efek substitusi dan efek pendapatan. Hal ini nampak pada
Gambar 3.10.

Gambar 3.10.
Efek Substitusi dan Efek Pendapatan: Kasus Barang Normal
3.16 Pengantar Ekonomi Mikro 

Bermula dari posisi keseimbangan di titik A, bila harga barang X naik


maka dengan tingkat pendapatan yang sama garis kendala anggaran berotasi
menurut arah jarum jam. Garis anggaran berubah dari BL0 menjadi BL1.
Akibatnya posisi keseimbangan baru di titik C. Dengan demikian maka
kenaikan harga barang X menyebabkan jumlah yang dibeli berkurang dan X 0
menjadi X2. Ini merupakan efek total. Sesungguhnya perubahan ini adalah
akibat dari efek substitusi dan efek pendapatan.
Untuk mengetahui efek substitusi, misalkan konsumen diberi tambahan
pendapatan yang besarnya sedemikian rupa hingga tepat untuk
mengompensasi penurunan pendapatan riil akibat kenaikan harga barang X.
Ini ditunjukkan oleh garis kendala anggaran BL2 yang. menyinggung kurva
indiferensi semula yaitu I0 di titik B. Perhatikan garis kendala anggaran BL2
sejajar dengan garis kendala anggaran BL1 karena keduanya didasarkan pada
nisbah harga baru setelah ada kenaikan harga barang X.
Dengan adanya kenaikan harga barang X mula-mula konsumen ingin
mengadakan substitusi dengan barang yang relatif murah untuk
mempertahankan tingkat kurva indiferensi yang bisa dicapai. Secara grafis ia
bergerak dari titik A ke titik B. Ini disebut efek substitusi. Selanjutnya ia
bergerak lagi dari titik B ke titik C, yang ini disebut efek pendapatan karena
kenaikan harga menyebabkan turunnya pendapatan riil. Efek substitusi
berjalan searah dengan efek pendapatan di mana dengan adanya kenaikan
harga, dua efek tersebut menyebabkan penurunan jumlah yang diminta atau
dikonsumsi, ini merupakan kasus barang biasa (normal) di mana dua efek
'tersebut berjalan searah, baik efek substitusi maupun efek pendapatan
menyebabkan penurunan kuantitas yang diminta dari X 0 menjadi X2 akibat
kenaikan harga X.
Efek substitusi dan efek pendapatan mungkin berjalan tak searah, namun
bila efek substitusi masih lebih dominan daripada efek pendapatan maka
kasus ini disebut kasus barang inferior. Efek substitusi menunjukkan
konsumen selalu mengganti barang yang relatif lebih mahal dengan barang
yang relatif lebih murah. Atau dengan kata lain bila harga naik maka
konsumen akan mengurangi konsumsi barang tersebut dan menggantinya
dengan barang lain yang lebih murah, dan begitu sebaliknya. Efek
pendapatan pada barang normal mengakibatkan kenaikan jumlah yang
diminta bila pendapatan riil naik. Tetapi pada barang inferior, yaitu barang
berkualitas rendah, efek pendapatan justru berjalan sebaliknya yaitu kenaikan
harga barang yang menyebabkan penurunan pendapatan riil konsumen justru
 ESPA4111/MODUL 3 3.17

menyebabkan kenaikan kuantitas yang diminta. Hal ini nampak pada


Gambar 3.11. Dengan mengulangi situasi kenaikan harga pada contoh
sebelumnya, di sini terlihat efek substitusi akibat kenaikan harga menggeser
titik keseimbangan dan titik A ke titik B dan menurunkan jumlah yang
dikonsumsi. Namun efek substitusi lebih dominan daripada efek pendapatan
hingga efek total adalah dari titik A ke C. Kenaikan harga menurunkan
jumlah yang dikonsumsi dari X0 menjadi X2

Gambar 3.11.
Efek Pendapatan dan Substitusi:
Kasus Barang Inferior

Pada dua kasus tersebut yaitu kasus barang normal dari kasus barang
inferior, hukum permintaan berlaku di mana kenaikan harga suatu barang,
ceteris paribus, menyebabkan jumlah yang diminta turun, dan demikian
sebaliknya bila harganya turun maka jumlah yang diminta bertambah. Tetapi
terdapat perkecualian berlakunya hukum permintaan ini pada kasus barang
Giffen berupa paradoks Giffen di mana kenaikan harga X justru
menyebabkan kenaikan jumlah yang dikonsumsi. Hal ini karena efek
substitusi berjalan berlawanan dengan efek pendapatan dan efek pendapatan
lebih dominan. Hal ini nampak pada Gambar 3.12. Di sini terlihat justru
dengan kenaikan harga barang X, jumlah yang dikonsumsi bertambah dari X 0
menjadi X2. Jadi kenaikan harga tidak selalu menyebabkan penurunan jumlah
3.18 Pengantar Ekonomi Mikro 

yang diminta atau dikonsumsi. Efek substitusi kenaikan harga menggeser


titik keseimbangan konsumen dari titik A ke titik B. Kenaikan harga
menurunkan kuantitas yang diminta dari X0 menjadi X1. Tetapi pada kasus
barang Giffen, kenaikan harga tersebut menggeser titik keseimbangan dari
titik B ke titik C. Jadi efek pendapatan dari kenaikan harga justru menaikkan
kuantitas yang diminta. Pada kasus ini efek pendapatan lebih besar daripada
efek substitusi.

Gambar 3.12.
Efek Pendapatan dan Efek Substitusi:
Kasus Barang Giffen

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa yang dimaksudkan dengan daya guna total dan marginal dalam
konsumsi suatu komoditi? Gunakan pengertian tersebut untuk
menjelaskan hukum Gossen!
2) Bagaimana pendekatan daya guna marjinal menjelaskan permintaan
individual akan suatu komoditi. Apa syarat optimisasi yang harus
dipenuhi? Mengapa?
3) Pertanyaan yang sama dengan nomor 2 di a, tetapi untuk pendekatan
kurva indiferensi.
 ESPA4111/MODUL 3 3.19

4) Mungkinkah hukum permintaan tak berlaku di mana pada harga yang


lebih tinggi jumlah yang diminta akan suatu komoditi bertambah?
5) Jelaskan tentang kurva konsumsi harga permintaan dan bagaimana
hubungannya dengan kurva permintaan konsumsi individual.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pelajari mengenai daya guna. Gambarkan kurvanya. Hukum Gossen


berlaku setelah melalui titik jenuh dan daya guna total mulai menurun.
2) Pelajari maksimisasi daya-guna. Syaratnya adalah belanjakan tiap rupiah
(uang) lebih dahulu pada komoditi yang memberikan tambahan daya
guna yang lebih tinggi sampai pendapatan habis dibelanjakan. Logikanya
dengan membelanjakan pada barang yang memberi daya guna marjinal
tertinggi, maka keseluruhan pendapatan yang dibelanjakan memberikan
daya guna total yang maksimum.
3) Pelajari kurva indiferensi dan kurva atau garis batas anggaran konsumen.
Titik singgung antara keduanya menunjukkan tingkat kepuasan
maksimal dengan kendala anggaran. Titik ini memberikan kombinasi
kuantitas yang optimal. Syaratnya daya guna marjinal per rupiah sama
untuk setiap komoditi.
4) Pelajari efek substitusi dan efek pendapatan. Pisahkan dengan
menggunakan analisis kurva indiferensi dan kendala anggaran. Ini
mungkin terjadi bila efek pendapatan yang negatif (dalam kasus barang
Giffen) lebih besar secara absolut dari efek substitusi yang selalu negatif.
Efek pendapatan positif pada barang normal dan negatif pada barang
inferior.
5) Gambarkan kurva indiferensi dan kendala anggaran ubah
pendapatannya, maka garis kendala anggaran berotasi hingga diperoleh
titik keseimbangan baru, hubungkan titik-titiknya dan Anda pun bisa
menggambarkan kurva permintaan.

R A NG KU M AN

Hukum permintaan dapat dijelaskan dengan dua pendekatan yaitu


teori daya guna marjinal dan pendekatan kurva indiferensi. Keduanya
didasarkan pada upaya menentukan pilihan barang-barang konsumsi
oleh konsumen individual untuk memaksimumkan kepuasan (daya guna)
total dengan batasan pendapatan yang jumlahnya tertentu.
3.20 Pengantar Ekonomi Mikro 

Daya guna marjinal mengalami penurunan bila semakin banyak


barang dikonsumsi. Pendekatan daya guna marjinal menggunakan
anggapan-anggapan sebagai berikut. Para konsumen merupakan subjek
rasional di mana ia membelanjakan semua pendapatannya yang tertentu
dan terbatas untuk memperoleh kepuasan (daya guna) total maksimal.
Mereka mempunyai preferensi yang jelas akan barang-barang dan jasa-
jasa yang tersedia di pasar. Para konsumen dapat mengungkapkan skedul
daya guna marjinal serta total. Harga barang-barang konsumsi sudah
tertentu dan tetap tak berubah berapa pun kuantitas yang dibeli.
Keseimbangan konsumen atau posisi kepuasan maksimum dicapai bila
konsumen membelanjakan semua pendapatan sedemikian rupa hingga
daya guna marjinal per rupiah dari pendapatan yang dibelanjakannya
sama untuk setiap barang yang dikonsumsi.
Kurva indiferensi dan garis kendala anggaran merupakan dua alat
yang digunakan dalam pendekatan kurva indiferensi. Kurva ini
menunjukkan berbagai kombinasi kuantitas dua barang konsumsi yang
memberikan tingkat kepuasan (daya guna) total yang sama. Ciri kurva
indiferensi adalah berlereng menurun dari kiri atas ke kanan bawah,
berbentuk cembung ke arah titik orijin, dan kurva-kurvanya tak saling
memotong. Konsumen dianggap bisa mengemukakan preferensi atas
bundel-bundel kombinasi barang-barang konsumsi yaitu mana yang ia
lebih atau kurang sukai atau mana yang ia indiferen atau sama sukanya.
Ini tercermin pada kurva-kurva indiferensi yang jumlahnya banyak
sekali dan merupakan peta indiferensi. Tujuan konsumen mencapai
kepuasan maksimal dicapai pada titik persinggungan antara garis
kendala anggaran dengan kurva indiferensi tertinggi yang bisa dicapai.
Ini merupakan posisi optimal.

TES F OR M AT IF 1

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Manakah dari hal-hal berikut paling mungkin menyebabkan seorang


konsumen memperoleh daya-guna marjinal lebih besar akan barang X,
bila barang ini merupakan barang normal?
A. Kenaikan konsumsi barang X.
B. Kenaikan pendapatan konsumen.
C. Kenaikan harga barang substitusi.
D. Kenaikan harga barang X.
 ESPA4111/MODUL 3 3.21

2) Jika anda memutuskan menjaga berat badan, anda harus makan dan main
tenis lebih sering, maka daya guna marjinal dari rupiah terakhir yang
dibelanjakan pada makanan ... daripada daya guna marjinal rupiah
terakhir yang dibelanjakan pada peralatan tenis.
A. lebih besar
B. lebih kecil
C. turun lebih cepat
D. turun lebih lambat

3) Jika daya guna marginal (MU) satuan X terakhir yang dikonsumsi dua
kali MU satuan Y terakhir yang dikonsumsi, konsumen berada dalam
keseimbangan kalau harga ....
A. X dua kali harga,Y
B. X sama dengan harga Y
C. X separuh harga Y
D. X tiga kali harga Y

4) Daya guna marjinal adalah ....


A. daya guna satuan barang yang tidak menambah daya guna total bagi
konsumen
B. perubahan daya guna total karena tambahan konsumsi barang-
barang yang bernilai 1 juta rupiah
C. perubahan daya guna total yang terjadi karena tambahan konsumsi
satu satuan barang
D. persentase perubahan daya guna total dibagi dengan perubahan
persentase jumlah barang yang dikonsumsi

5) Semua titik pada kurva permintaan seorang konsumen ....


A. menunjukkan titik-titik maksimisasi kepuasan
B. tidak menunjukkan titik-titik maksimisasi kepuasan
C. mungkin mencerminkan atau mungkin tidak mencerminkan titik-
titik maksimisasi kepuasan
D. menunjukkan hubungan proporsional antara jumlah yang diminta
dan ditawarkan dengan tingkat harganya

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.
3.22 Pengantar Ekonomi Mikro 

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4111/MODUL 3 3.23

Kegiatan Belajar 2

Pendekatan Teori Konsumsi


dan Kurva Engel

A da dua pendekatan dalam teori konsumsi (permintaan) individual.


Pendekatan kurva indiferensi mempunyai kelebihan dibandingkan
pendekatan daya guna marginal karena lebih bersifat umum, bisa
membedakan efek substitusi dan efek pendapatan, serta memungkinkan
menggambarkan kurva Engel yang menunjukkan pengaruh pendapatan
terhadap kuantitas yang diminta lewat penggambaran kurva konsumsi-
pendapatan.

A. PENDEKATAN DAYA-GUNA VERSUS KURVA INDIFERENSI

Pendekatan kurva indiferensi dalam teori permintaan konsumen dapat


digunakan sebagai alternatif untuk menganalisis perilaku konsumen seperti
keseimbangan dan pertukaran serta untuk menurunkan kurva permintaan
konsumen akan suatu komoditi. Perbedaan pokok antara pendekatan daya
guna marjinal dan pendekatan kurva indiferensi adalah pendekatan daya guna
didasarkan pada anggapan bahwa daya guna dapat diukur secara kardinal,
sedangkan pendekatan kurva indiferensi hanya mensyaratkan kepuasan dapat
dibandingkan secara ordinal. Pendekatan kurva indiferensi mensyaratkan
konsumen dapat menilai atau menentukan apakah suatu bundel barang-
barang memberikan kepuasan lebih besar, sama, atau lebih sedikit daripada
bundel barang lain tanpa harus memberi angka kepuasan atau kegunaan
setiap bundel barang.
Karena/pendekatan kurva indiferensi mensyaratkan pengukuran daya-
guna atau kepuasan secara ordinal dan juga karena pendekatan ini
memungkinkan memisahkan efek pendapatan dari efek substitusi akibat
perubahan harga, maka banyak ahli ekonomi lebih menyenangi pendekatan
daya-guna marjinal. Namun kita dapat belajar dari dua pendekatan tersebut.

B. KURVA KONSUMSI-PENDAPATAN DAN KURVA ENGEL

Salah satu faktor (variabel) bukan harga yang mempengaruhi permintaan


adalah pendapatan konsumen. Kurva permintaan adalah kurva yang
menunjukkan hubungan antara harga dengan jumlah yang diminta. Seperti
3.24 Pengantar Ekonomi Mikro 

diketahui salah satu faktor penting yang mempengaruhi permintaan akan


suatu barang adalah harga barang itu sendiri.
Dengan logika yang sama dapat juga digambarkan kurva Engel yaitu
kurva yang menunjukkan hubungan antara pendapatan dan kuantitas yang
diminta. Pada kasus barang normal, kurva Engel berlereng menanjak karena
kenaikan pendapatan akan menambah kemampuan konsumen untuk membeli
dan mengonsumsi lebih banyak barang-barang dan jasa-jasa. Hubungan ini
dapat diterangkan dengan menggunakan kurva indiferensi seperti nampak
pada Gambar 3.13. Misalkan konsumen berada pada keseimbangan mula-
mula pada titik E0 di mana terjadi persinggungan antara kurva indiferensi I0
dengan garis anggaran BL0 pada pendapatan sebesar N0 dan kuantitas yang
diminta sebesar X0. Pada titik keseimbangan ini dapat diperoleh salah satu
titik pada kurva Engel yaitu titik A pada Gambar 3.14. Selanjutnya, misalkan
pendapatan konsumen naik menjadi sebesar N1. Bila harga barang-barang
tetap tak mengalami perubahan maka garis kendala anggaran bergeser ke atas
secara sejajar dengan garis kendala anggaran mula-mula dan menjadi BL1.
Keseimbangan baru konsumen terjadi di titik E 1 yang merupakan garis
singgung antara kurva indiferensi I1, dan garis kendala anggaran baru BL1.
Dengan adanya kenaikan pendapatan maka kuantitas yang dikonsumsi naik
menjadi X1. Satu lagi titik pada kurva Engel dapat ditentukan yaitu titik B.
Selanjutnya, hubungkan titik A dan titik B pada Gambar 3.14 maka diperoleh
kurva Engel. Hubungkan titik keseimbangan konsumen bila pendapatan
konsumen naik pada analisis kurva indiferensi sementara harga barangnya
tetap tak berubah maka diperoleh kurva konsumsi pendapatan (KKP).

Gambar 3.13.
Kurva Konsumsi Pendapatan
 ESPA4111/MODUL 3 3.25

Gambar 3.14. Kurva Engel

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Bedakan antara konsumsi optimal (yang memaksimumkan daya guna


atau kepuasan) individual dengan pendekatan daya-guna marginal dan
pendekatan kurva indiferensi.
2) Jelaskan kurva Konsumsi Pendapatan dan selanjutnya jelaskan kurva
Engel.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pendekatan kurva indiferensi mengasumsikan bahwa tak perlu ada


kuantifikasi daya guna karena tak mungkin dilakukan, dan hanya
anggapan peringkat kepuasan daya guna secara ordinal. Selain itu kurva
indiferensi bisa memisahkan efek total menjadi efek substitusi dan efek
pendapatan.
2) Gunakan kurva indiferensi dan garis anggaran, jika pendapatan
konsumen berubah maka garis anggaran bergeser secara sejajar dan
diperoleh titik keseimbangan konsumsi baru. Hubungkan titik-titiknya
maka peroleh kurva pendapatan dan selanjutnya bisa digunakan untuk
memperoleh (menggambarkan) kurva Engel.
3.26 Pengantar Ekonomi Mikro 

R A NG KU M AN

Kurva permintaan konsumen individual akan suatu barang dapat


diperoleh dengan mengubah harga barang bersangkutan hingga dapat
diperoleh posisi keseimbangan baru dengan pendekatan kurva
indiferensi. Cara yang sama, dengan mengubah harga, juga dapat
digunakan untuk memperoleh kurva permintaan konsumen individu
dengan pendekatan daya guna marjinal. Bila posisi-posisi keseimbangan
pada harga yang berbeda itu dihubungkan pada analisis pendekatan
kurva indiferensi maka diperoleh Kurva Harga Konsumsi. Bila posisi
titik keseimbangan pada tingkat pendapatan berbeda, dengan pendekatan
ini, dihubungkan maka diperoleh kurva pendapatan konsumsi.
Selanjutnya bila kuantitas keseimbangan serta tingkat pendapatan yang
bersangkutan digambarkan maka diperoleh kurva Engel yang berlereng
menanjak naik (pada barang normal).
Kelebihan pendekatan kurva indiferensi dibandingkan dengan
pendekatan daya guna marjinal adalah yang pertama hanya memerlukan
anggapan bahwa konsumen tak perlu menguantifikasikan daya guna
total dan marjinal. Di samping itu ia dapat memisahkan efek substitusi
dan efek pendapatan yang merupakan efek total akibat perubahan harga
terhadap kuantitas yang diminta. Efek substitusi adalah efek perubahan
harga berupa tindakan konsumen yang akan mengganti barang yang
harganya lebih mahal dengan barang yang harganya lebih murah.
Efek pendapatan adalah efek perubahan pendapatan terhadap posisi
keseimbangan konsumen. Efek perubahan harga atas kuantitas yang
diminta atau dikonsumsi dibedakan menurut jenis barangnya yaitu
barang normal, barang inferior/barang Giffen dengan menghubung-
kannya dengan efek pendapatan dan efek substitusi. Barang Giffen
mempunyai kurva permintaan berlereng menanjak naik (ini merupakan
pengecualian).

TES F OR M AT IF 2

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Jika harga barang X naik, maka penurunan jumlah yang dibeli akan ....
A. menurunkan daya guna marjinal
B. menaikkan daya guna total dari pembelian
C. menaikkan daya guna marjinal
D. menaikkan daya guna total bagi konsumen dari seluruh pembelian di
atas tingkat daya guna total mula-mula
 ESPA4111/MODUL 3 3.27

2) Jika kurva indiferensi berbentuk horizontal (anggaplah X menunjukkan


sumbu mendatar dan Y menunjukkan sumbu tegak), ini berarti
konsumen jenuh terhadap ....
A. komoditi X
B. komoditi Y
C. komoditi X maupun komoditi Y
D. bukan komoditi X ataupun komoditi Y

3) Kurva indiferensi menunjukkan ....


A. tingkat produksi yang dicapai dengan penggunaan dua macam input
B. berbagai kombinasi dua macam barang konsumsi yang memberikan
tingkat kepuasan
C. yang sama kepada seorang konsumen keadaan di mana konsumen
memperoleh keuntungan maksimal
D. tingkat kepuasan maksimal seorang konsumen

4) Perpotongan dua kurva indiferensi seorang konsumen ....


A. menunjukkan kombinasi barang-barang di mana ia memperoleh
daya guna total maksimum
B. menunjukkan kombinasi keseimbangan barang-barang jangka
panjang baginya
C. mencerminkan keseimbangan konsumen yang tidak stabil karena
keduanya mempunyai perbedaan slope sangat besar
D. tidak mungkin terjadi karena kombinasi (pada titik potong tersebut)
tidak mungkin memberikan daya guna total berbeda karena berada
pada dua kurva indiferensi yang berbeda

5) Kurva indiferensi menggambarkan ....


A. kurva-kurva indiferensi bagi semua konsumen yang diwakili dalam
gambar yang sama
B. kombinasi dua jenis barang konsumsi yang memberi kepuasan sama
bagi seorang konsumen
C. bagaimana barang didistribusikan di antara dua konsumen hingga
mereka mencapai kepuasan optimal dan tak ingin lagi saling
menukarkan barang
D. hubungan satu lawan satu antara skedul indiferensi dan struktur
pasar

6) Pada tingkat keseimbangan lereng kurva indiferensi ....


A. sama dengan lereng garis anggaran
B. lebih besar daripada lereng garis anggaran
3.28 Pengantar Ekonomi Mikro 

C. lebih kecil daripada lereng garis anggaran


D. sama, lebih besar, atau lebih kecil daripada lereng:garis anggaran

7) Bila harga barang inferior naik, ceteris paribus, efek substitusi ....
A. menaikkan jumlah barang yang diminta
B. menurunkan jumlah barang yang diminta
C. ditambah efek total menaikkan jumlah barang yang diminta
D. ditambah efek total menurunkan jumlah barang yang diminta

8) Manakah di antara pernyataan-pernyataan berikut yang menggambarkan


kondisi barang-barang Giffen?
A. Bila harga barang naik, jumlah yang diminta bertambah.
B. Bila pendapatan turun, jumlah yang diminta berkurang.
C. Bila harga barang naik, jumlah yang diminta berkurang.
D. Efek substitusi lebih besar dari nol.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4111/MODUL 3 3.29

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A 1) C
2) B 2) A
3) A 3) B
4) C 4) D
5) A 5) B
6) A
7) B
8) A
3.30 Pengantar Ekonomi Mikro 

Daftar Pustaka

Boediono. (2000). Seri Sinopsis: Pengantar Ekonomi, Seri 1. Yogyakarta:


BPFE.

Mankiw, N. Gregory (2007). Principles of Economics. Harcout Publishers.

Mansoer, Faried Wijaya. (1999). Pengantar Mikroekonomika. Yogyakarta:


BPFE.

__________, (1992). Seri Tes Ujian: Konsep Dasar Mikroekonomika.


Yogyakarta: BPFE.

Samuelson, Paul A dan Nordhaus, William D. (2001). Economics. Mc Graw-


Hill.
Modul 4

Teori Produksi dan Biaya

Dr. Faried Widjaya Mansoer, M.A.

PE N DA H UL U AN

P enawaran barang dan jasa atau output dilakukan oleh sektor bisnis yang
terdiri atas satuan usaha atau perusahaan. Satuan ini merupakan
organisasi yang menyewa dan mengorganisasi faktor-faktor produksi untuk
menghasilkan barang-barang dan jasa-jasa yang kemudian dijual kepada
sektor rumah tangga konsumen. Tujuan satuan-satuan usaha adalah untuk
memperoleh keuntungan maksimal. Seperti telah diketahui motif mengejar
dan memenuhi kepentingan pribadi merupakan motor penggerak kemajuan
ekonomi yang didasarkan pada mekanisme pasar. Selanjutnya analisis
didasarkan pada anggapan bahwa tujuan satuan usaha atau perusahaan adalah
mencari keuntungan maksimal. Namun demikian hal ini tidak selalu benar.
Perusahaan tidak hanya bertujuan mencari keuntungan saja tetapi ada juga
tujuan-tujuan lain misalnya untuk memberi pelayanan jasa sebaik-baiknya,
memberikan kesempatan kerja, dan tujuan bukan keuntungan lainnya.
Setiap kegiatan produksi yang menggunakan input dalam prosesnya
menimbulkan biaya yaitu sebesar (kuantitas) masing-masing input atau faktor
produksi yang digunakan dikalikan dengan harga masing-masing. Produksi
dan biaya mempunyai perilaku yang sesuai dengan hubungan perilaku antara
kuantitas output serta input yang digunakan untuk menghasilkan.
Satuan-satuan usaha di sektor bisnis bentuknya sangat bervariasi. Di
bidang pertanian, misalnya bisa berbentuk dari yang sangat kecil dan
sederhana seperti petani kecil yang mengusahakan tanaman padi di sebidang
lahan sampai perkebunan besar swasta atau milik pemerintah yang
mengusahakan tanaman kopi, coklat atau karet. Di bidang industri atau jasa,
satuan usaha bisa sangat bervariasi dari yang berupa usaha reparasi radio dan
komputer, pabrik pengalengan makanan, pabrik tekstil, semen, sampai ke
pabrik pengolahan baja terpadu.
4.2 Pengantar Ekonomi Mikro 

Dengan mempelajari modul keempat ini diharapkan para mahasiswa


mampu menjelaskan mengenai teori produksi dan biaya. Secara khusus
setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu menjelaskan
1. hubungan teori produksi dan biaya;
2. produksi dan biaya jangka pendek;
3. produksi dan biaya jangka panjang.
 ESPA4111/MODUL 4 4.3

Kegiatan Belajar 1

Pengertian Periode Produksi dan Biaya

P roduksi merupakan proses pengolahan input atau beberapa input


menjadi output. Hubungan antara kuantitas input dan output disebut
teori produksi yang kadang-kadang dinyatakan sebagai fungsi produksi.
Biaya adalah nilai uang dari input yang digunakan dalam produksi di mana
besarnya nilai uang tersebut adalah hasil kali kuantitas input yang digunakan
dengan harganya masing-masing. Periode produksi sama halnya dengan
periode biaya yang dibedakan menurut faktor produksi tetap atau variabel,
tergantung pada kuantitas penggunaan input sepanjang rentang kuantitas
output yang diproduksi, apakah tetap atau berubah kuantitasnya.

A. TEORI PRODUKSI

Untuk memproduksi barang atau jasa, perusahaan memerlukan faktor-


faktor produksi. Dengan kata lain, untuk memproduksi output diperlukan
input. Teori produksi membahas hubungan antara input dan output atau
hubungan antara kuantitas produk dan faktor-faktor produksi yang digunakan
untuk memproduksi. Hubungan ini dapat dinyatakan sebagai berikut.
Q = f (K, L, T, N)
di mana Q adalah kuantitas output yang dapat diproduksi, K adalah faktor
kapital, L adalah faktor tenaga kerja, T adalah teknologi, dan N adalah tanah.
Jadi kuantitas yang diproduksi merupakan fungsi atau dipengaruhi oleh
kuantitas dan kualitas faktor-faktor produksi atau input yang digunakan untuk
memproduksi.
Hubungan antara input dan output yang digambarkan oleh fungsi
produksi cukup ruwet dan kompleks karena beberapa input atau faktor
produksi secara bersama-sama menentukan output. Karena itu untuk
mempermudah analisis sementara dianggap faktor-faktor produksi lain yang
digunakan, kecuali tenaga kerja kuantitasnya tetap konstan, hingga bisa
diketahui secara lebih jelas bagaimana pengaruh suatu faktor produksi
terhadap kuantitas yang diproduksi. Atau bagaimana pengaruh suatu input
terhadap output, sementara faktor-faktor produksi atau input lain dianggap
konstan/tak berubah. Hal ini dapat dituliskan sebagai berikut.
4.4 Pengantar Ekonomi Mikro 


Q = L, K, T, N 
Tanda bar atau garis kecil mendatar di atas simbol faktor produksi
menyatakan bahwa faktor-faktor produksi tersebut dianggap konstan hingga
secara lebih sederhana dapat dituliskan sebagai
Q = f (L)
Ini berarti kuantitas yang diproduksi dipengaruhi oleh banyaknya tenaga
kerja yang digunakan saja. Dalam istilah umum dikatakan bahwa faktor-
faktor yang dianggap konstan/tak berubah disebut sebagai faktor produksi
atau input tetap yang dalam contoh ini adalah kapital, teknologi dan/atau
sebidang tanah; sedangkan faktor produksi yang diubah kuantitasnya selama
proses produksi disebut faktor produksi variabel. Bila hanya salah satu faktor
produksi bersifat variabel (yang dapat diubah kuantitasnya), sementara
faktor-faktor produksi lain adalah tetap, periode produksi ini disebut jangka
pendek. Bila semua faktor produksi merupakan faktor produksi variabel dan
bisa diubah maka disebut periode jangka panjang.
Dari hubungan input-output atau fungsi produksi bersama-sama dengan
harga-harga input dapat diperoleh biaya produksi untuk masing-masing
tingkat output. Dengan mengalikan harga input dengan kuantitas input yang
digunakan untuk memproduksi sejumlah output tertentu maka diperoleh
besarnya biaya total. Dari hubungan input-output atau hubungan produksi
jangka pendek dan jangka panjang maka bisa diperoleh fungsi biaya total
jangka pendek maupun jangka panjang.

B. PENGERTIAN BIAYA EKONOMIS

Biaya total dan klasifikasi biaya-biaya lain diperoleh dari hubungan


input-output atau fungsi produksi. Di sini perlu ditinjau lebih dulu apa yang
dimaksudkan dengan biaya dan komponen-komponen apa yang tercakup di
dalamnya.
Konsep biaya ekonomi timbul karena kenyataan sumber daya adalah
langka atau terbatas kuantitasnya dan sumber daya mempunyai penggunaan
alternatif Bila sejumlah tertentu faktor produksi digunakan untuk
memproduksi barang-barang tertentu maka sejumlah barang-barang dan jasa-
jasa lain yang bisa diproduksi dengan menggunakan sejumlah faktor produksi
yang telah digunakan tersebut terpaksa dikorbankan atau hilang. Jadi biaya
 ESPA4111/MODUL 4 4.5

ekonomi merupakan besarnya pengorbanan atas barang alternatif yang hilang


tak bisa diproduksi. Biaya ekonomis disebut juga biaya oportunitas. Bila
seorang karyawan pabrik bekerja memproduksi mesin jahit maka sejumlah
tertentu mesin tulis tak bisa diproduksi oleh karyawan tersebut pada waktu
yang sama.
Biaya ekonomi didefinisikan sebagai pembayaran-pembayaran yang
harus dilakukan oleh perusahaan kepada para pemilik faktor produksi.
Pembayaran-pembayaran atau pengeluaran-pengeluaran kas yang dilakukan
oleh perusahaan untuk menyewa atau membeli tenaga kerja, bahan baku,
bahan bakar, jasa transportasi, sewa mesin-mesin dan peralatan serta gedung
dan pabrik, rekening listrik, dan lain-lain disebut sebagai biaya eksplisit.
Tetapi, perusahaan juga menggunakan faktor-faktor produksi milik sendiri,
untuk itu perusahaan tidak perlu membayar secara finansial seperti misalnya
rumah sendiri yang digunakan sebagai kantor hingga tak perlu membayar
sewa, atau pengeluaran gaji pimpinan perusahaan karena pemilik perusahaan
bekerja sebagai manajer, modal sendiri yang dipakai hingga tak perlu
membayar bunga modal, dan lain-lain. Biaya faktor produksi milik sendiri
disebut biaya implisit. Bagi perusahaan, biaya-biaya implisit merupakan
pembayaran yang diterima oleh pemilik faktor produksi yang digunakan oleh
perusahaan, namun hal ini tak diterima. Pada contoh kasus di mana pemilik
perusahaan bertindak sebagai manajer maka biaya oportunitas adalah gaji
yang ia terima bila ia bekerja di tempat lain. Halnya juga sama untuk
penggunaan modal milik sendiri karena ia dapat meminjamkan atau
mendepositokan ke bank serta menerima pendapatan bunga dari uang
miliknya.
Tingkat penghasilan berupa keuntungan yang harus diterima oleh
pemilik perusahaan agar ia bersedia bekerja di tempat lain disebut
keuntungan normal. Hal ini, logis sebab bila keuntungan yang diperoleh lebih
kecil daripada yang diperoleh dengan bekerja di perusahaan lain maka
pengusaha tersebut lebih baik menutup perusahaannya. Jadi harus
diperhitungkan semua biaya baik biaya eksplisit maupun biaya implisit.
Selisih antara pendapatan dan biaya merupakan keuntungan. Pengertian
keuntungan akan berbeda tergantung bagaimana definisi tentang biaya.
Keuntungan finansial yang dihitung oleh para akuntan, merupakan
pendapatan dikurangi dengan biaya eksplisit. Tetapi bagi ekonomi,
keuntungan ekonomi adalah pendapatan dikurangi biaya eksplisit maupun
implisit termasuk keuntungan normal. Maka bila dikatakan perusahaan tidak
4.6 Pengantar Ekonomi Mikro 

memperoleh keuntungan, ini berarti ia menerima keuntungan normal. Jika


perusahaan masih memperoleh keuntungan setelah pendapatan dikurangi
biaya eksplisit maupun biaya implisit, ini disebut keuntungan ekonomis, atau
keuntungan super normal atau keuntungan murni.
Berikut ini dibahas tentang periode produksi jangka pendek yang
didasarkan pada hukum penambahan hasil yang menurun. Sedangkan
perubahan periode produksi jangka panjang di mana semua faktor produksi
merupakan faktor variabel akan dibahas dengan menggunakan analisis
pendekatan isoproduk dan isobiaya.

C. PERIODE PRODUKSI DAN BIAYA

Analisis produksi yang menganggap salah satu input atau faktor produksi
dapat diubah sementara faktor-faktor produksi lain dianggap tidak berubah
merupakan periode jangka pendek. Hal sama juga untuk analisis biaya
produksi, di sini dikenal faktor produksi dan biaya tetap serta faktor produksi
dan biaya variabel. Dalam jangka pendek, perusahaan tak mempunyai cukup
waktu untuk mengubah tingkat penggunaan semua faktor produksi, hanya
sebagian saja yang bisa diubah. Hal ini karena diperlukan waktu untuk
mengadakan penyesuaian-penyesuaian. Dalam jangka pendek, perusahaan
tidak mempunyai cukup waktu untuk mengubah kapasitas pabrik tetapi ia
dapat mengubah tingkat penggunaan input tertentu. Karena kapasitas pabrik
sudah tertentu maka output bisa diubah dengan menggunakan lebih banyak
atau lebih sedikit tenaga kerja, bahan-bahan, dan input lain.
Di dalam jangka panjang terdapat cukup waktu, hingga perusahaan bisa
mengubah semua faktor produksi atau input. Atau dengan kata lain semua
faktor adalah variabel. Perusahaan dapat mengubah semua input termasuk
kapasitas pabrik, yang meliputi juga mesin dan peralatan produksi lain. Di
sini termasuk kemungkinan masuknya perusahaan baru ke dalam dan/atau
keluarnya perusahaan yang telah ada dari industri tersebut. Pada perusahaan
konfeksi pakaian jadi hanya diperlukan waktu cukup pendek untuk
menambah kapasitas dengan membeli mesin jahit baru. Namun mungkin
diperlukan waktu satu atau dua tahun bagi perusahaan industri baja untuk
menaikkan kapasitas pabrik dengan menambah tungku-tungku peleburan biji
besi.
 ESPA4111/MODUL 4 4.7

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa yang dimaksudkan dengan fungsi produksi dan fungsi biaya?


Bedakan dengan kurva dan skedulnya?
2) Bedakan antara biaya dan keuntungan finansial dan ekonomis.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Fungsi produksi menunjukkan hubungan antara input dan output yang


dinyatakan dalam persamaan matematika. Kurva produksi adalah garis
yang menghubungkan titik-titik kombinasi input dan output pada dua
sumbu. Skedul merupakan daftar kuantitas pasangan input dan output.
Fungsi biaya menunjukkan hubungan antara besarnya biaya menurut
berbagai spesifikasinya dengan tingkat output.
2) Biaya finansial adalah pengeluaran uang sedang biaya ekonomi
merupakan semua pengorbanan termasuk pengeluaran uang. Keuntungan
ekonomi atau finansial adalah pendapatan atau penerimaan perusahaan
yaitu harga yang terjual di kurangi biaya (finansial atau ekonomi).

R A NG KU M AN

Output diproduksi oleh satuan-satuan usaha produsen yang


mengorganisasikan, menyewa serta menggunakan faktor-faktor produksi
yang kemudian dijual kepada konsumen. Perusahaan bertujuan
memperoleh keuntungan maksimal yaitu selisih antara penerimaan atau
pendapatan total dikurangi biaya produksi total. Hal pertama ia harus
lakukan adalah mengombinasikan faktor-faktor produksi hingga dicapai
biaya produksi minimum.
Satuan-satuan produksi bentuknya sangat bervariasi pada berbagai
bidang usaha dan skala produksi. Dari segi pemilikan bisa dibedakan
antara satuan produksi milik swasta dan negara, masing-masing
mempunyai bentuk spesifikasi sendiri. Tujuan perusahaan mungkin agak
berbeda, namun ada satu kesamaan yaitu perusahaan harus bekerja
secara efisien dengan biaya produksi terendah. Skala produksi lebih
4.8 Pengantar Ekonomi Mikro 

besar bertendensi menurunkan biaya dan menaikkan efisiensi satuan


usaha.
Teori produksi atau secara lebih spesifik dinyatakan sebagai fungsi
produksi merupakan hubungan antara input dan output. Fungsi produksi
dibedakan menurut periodenya yaitu jangka pendek dan jangka panjang.
Pada periode Jangka pendek dianggap paling tidak satu faktor produksi
adalah konstan sedang yang lain diubah atau merupakan faktor produksi
variabel. Di sini berlaku Hukum Penambahan Hasil yang semakin
berkurang. Fungsi produksi jangka panjang, menganggap semua faktor
merupakan faktor variabel karena cukup waktu bagi satuan usaha untuk
mengubah.
Biaya produksi yang dianalisis adalah biaya ekonomis dan bukan
biaya finansial. Biaya ekonomi meliputi semua pengorbanan atau
pengeluaran implisit baik untuk faktor-faktor milik sendiri atau bukan.
Ini disebut konsep biaya alternatif atau biaya oportunitas. Konsep ini
berbeda dengan konsep biaya eksplisit yang hanya mempertimbangkan
biaya langsung dan tak langsung (overhead) saja.

TES F OR M AT IF 1

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Fungsi produksi menunjukkan ....


A. fungsi atau peran masing-masing perusahaan dalam melaksanakan
produksi barang dan jasa
B. hubungan antara satu input dan beberapa macam output
C. berapa output yang akan diproduksi oleh seorang produsen dengan
satu input
D. hubungan kuantitas antara satu atau beberapa input dengan output

2) Input variabel adalah input yang ...


A. dapat digunakan untuk memproduksi berbagai macam barang
misalnya semen
B. jumlahnya sangat tergantung pada murah atau mahalnya output yang
dihasilkan
C. berubah kuantitasnya dalam jangka pendek
D. berubah kuantitas dan kualitasnya dalam jangka panjang
 ESPA4111/MODUL 4 4.9

3) Periode produksi jangka panjang ....


A. adalah proses produksi yang hanya selesai dilaksanakan dalam
waktu lebih dari satu tahun
B. merupakan proses produksi yang dilakukan secara bertahap menurut
proses produksi fisik
C. periode di mana produsen mempunyai cukup waktu untuk
mengubah kuantitas semua input yang digunakan
D. di mana semua input tetap tak berubah kuantitasnya dalam jangka
waktu lama

4) Seorang wiraswasta yang menjalankan usaha menerima Rp2 juta per


bulan dari penerimaan total perusahaan sebagai gaji. Biaya implisit
wiraswasta ini adalah ....
A. Rp2 juta per bulan
B. lebih dari Rp2 juta per bulan
C. kurang dari Rp2 juta per bulan
D. nol

5) Biaya oportunitas bagi perusahaan ....


A. tidak termasuk biaya eksplisit maupun biaya implisit
B. termasuk biaya eksplisit dan biaya implisit
C. termasuk biaya eksplisit tetapi tidak termasuk biaya implisit
D. termasuk biaya implisit tetapi tidak termasuk biaya eksplisit

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.10 Pengantar Ekonomi Mikro 

Kegiatan Belajar 2

Produksi dan Biaya Jangka Pendek

P roduksi dan biaya jangka pendek menunjukkan kondisi di mana


produsen mengubah kuantitas output yang diproduksi dengan mengubah
kuantitas output yang digunakan sementara satu atau lebih output dipegang
konstan tak berubah. Dalam jangka pendek, berlaku Hukum Penambahan
Hasil yang Bertambah dan kemudian Hukum Penambahan Hasil yang
semakin Berkurang. Konsekuensinya biaya pun berubah. Satuan
penghitungan kuantitas produk maupun kuantitas input serta biayanya adalah
total, rata-rata, dan marjinal, masing-masing untuk output atau produk dan
biaya mempunyai hubungan dan karakteristik tertentu.

PERIODE PRODUKSI DAN BIAYA JANGKA PENDEK

1. Produksi Jangka Pendek


Hubungan antara output dan input dinyatakan sebagai hukum
penambahan basil yang semakin berkurang. Hukum ini menyatakan bahwa
bila suatu faktor produksi atau input terus ditambah sedangkan faktor-faktor
produksi lain dianggap konstan maka output yang dihasilkan terus
bertambah, tetapi lewat titik tertentu tambahan output akan semakin
berkurang. Sebagai contoh sebidang lahan ditanami padi untuk menghasilkan
beras, maka bisa dipekerjakan satu, dua, tiga dan seterusnya, orang tenaga
kerja untuk menanam dan menggarap. Di sini faktor produksi tanah
merupakan faktor produksi tetap sementara tenaga kerja merupakan sawah
produksi variabel. Tabel 4.1 adalah contohnya.
 ESPA4111/MODUL 4 4.11

Tabel 4.1.
Faktor Produksi Tetap dan Variabel Serta Berbagai Satuan Produk
(Data Hipotetis)

Tenaga Produk Produk


Tanah Produk Marjinal
Kerja Total Rata-rata
1 0 0 - 0
1 1 10 10 10
1 2 24 14 12
1 3 36 12 12
1 4 44 8 11
1 5 50 6 10
1 6 54 4 9
1 7 56 2 8

Produk marjinal merupakan tambahan output atau produk total akibat


dipekerjakannya tambahan satu satuan tenaga kerja atau tambahan satu faktor
produksi variabel. Produk rata-rata per tenaga kerja dapat dihitung dengan
membagi produk total dengan jumlah tenaga kerja yang digunakan untuk
memproduksi, yang dituliskan sebagai berikut.
 TP 
AP   
L
dan
MP  TP t   TP t 1

di mana AP adalah produk rata-rata, TP adalah produk total, dan MP adalah


produk marjinal; sedangkan (t) dan (t-1) adalah tingkat penggunaan tenaga
kerja.
Kurva produk total, produk marjinal, dan produk rata-rata ditunjukkan
pada Gambar 4.1 dan Gambar 4.2 di mana Q dan L masing-masing adalah
kuantitas produk dan banyaknya tenaga kerja yang digunakan. Dari contoh
kasus produksi padi dalam jangka pendek yang sangat sederhana, di mana
terdapat satu faktor variabel dan satu faktor tetap maka dapat dihitung biaya
total bila harga tanah dan upah tenaga kerja diketahui. Tabel 4.2
menunjukkan besarnya biaya total pada berbagai kuantitas yang digunakan
bila harga tanah adalah Rp10.000,00 per satuan dan upah tenaga kerja adalah
Rp2.000,00 per satuan. Kurva biaya total untuk masing-masing kuantitas
output dapat ditunjukkan pada Gambar 4.3. TC adalah biaya total yang
merupakan penjumlahan biaya variabel total yaitu TVC dan biaya tetap total
(TFC), ini semua merupakan konsep biaya-biaya total, biaya-biaya rata-rata,
dan biaya marjinal.
4.12 Pengantar Ekonomi Mikro 

Banyaknya Tenaga Kerja yang Digunakan (L)

Gambar 4.1.
Kurva Produk Total

Gambar 4.2.
Kurva Produk Marjinal dan Produk Rata-rata
 ESPA4111/MODUL 4 4.13

Tabel 4.2.
Biaya Produksi (Data Hipotetis)

Biaya Tetap Biaya Variabel


Biaya Total Produk Total
Tanah Tenaga Kerja
(ribu rupiah) (Kuantitas Output)
(ribu rupiah) (ribu rupiah)
10 0 10 0
10 2 12 10
10 4 14 24
10 6 16 36
10 8 18 44
10 10 20 50
10 12 22 54
10 14 24 56

Gambar 4.3.
Kurva-kurva Biaya Total

2. Biaya-biaya Jangka Pendek


Dalam jangka pendek dikenal faktor produksi dan biaya tetap serta
faktor produksi dan biaya variabel. Tabel 4.3 adalah contoh numerik yang
semuanya merupakan biaya eksplisit maupun biaya implisit termasuk
keuntungan normal. Pada dasarnya dikenal dan dibedakan antara biaya-biaya
variabel dan biaya tetap dan juga antara biaya-biaya total dan biaya rata-rata
serta biaya marjinal. Biaya tetap total (TFC) adalah biaya-biaya yang tidak
berubah karena perubahan output. Biaya tetap berhubungan erat dengan
kapasitas pabrik dan karena itu harus dibayar meskipun output-nya nol atau
4.14 Pengantar Ekonomi Mikro 

meskipun pabrik tidak berproduksi. Biaya semacam ini misalnya pembayaran


sewa, penyusutan gedung dan peralatan-peralatan lain, premi asuransi, dan
gaji manajer puncak. Pada Tabel 4.3 biaya tetap perusahaan adalah sebesar
Rp120.000,00. Perhatikan berapa pun kuantitas output yang diproduksi,
biaya tetap tidak berubah meskipun output-nya nol.
Biaya variabel total (TVC) adalah biaya yang berubah dengan adanya
perubahan output yang diproduksi. Yang termasuk dalam biaya variabel
adalah pembayaran untuk pembelian bahan baku, bahan bakar, listrik, jasa
transportasi, tenaga kerja, dan beberapa faktor variabel lain. Biaya variabel
total berubah dengan perubahan output. Tetapi ternyata kenaikan biaya
variabel untuk setiap kenaikan satu satuan output tidak konstan. Pada, awal
akan dimulainya produksi, untuk beberapa waktu biaya variabel naik dengan
kenaikan yang menurun. Hal ini berjalan dari satuan output pertama sampai
satuan output keempat. Lewat titik ini, kemudian biaya variabel per output
naik dengan kenaikan lebih besar. Perilaku biaya variabel terlihat pada
berlakunya Hukum Penambahan Hasil yang Menurun. Kenaikan produk
marjinal semakin kecil akibat tambahan faktor-faktor produksi variabel yang
diperlukan untuk memproduksi satuan output berikutnya. Ini berarti biaya
variabel akan naik dengan jumlah yang semakin menurun. Tetapi bila produk
marjinal mulai menurun dengan berlakunya Hukum Penambahan Hasil yang
Semakin Berkurang maka diperlukan semakin banyak faktor-faktor produksi
variabel untuk memproduksi satuan-satuan output berikutnya. Biaya variabel
total karena itu naik dengan jumlah yang semakin bertambah.
Biaya total (TC) merupakan penjumlahan biaya variabel total dengan
biaya tetap total, pada setiap tingkat output. Bila output-nya nol, maka biaya
total sama dengan biaya tetap total. Kemudian, biaya total setiap tingkat
output bertambah sebesar tambahan biaya variabel. Untuk memperoleh kurva
biaya total, tambahkan biaya tetap total secara vertikal pada kurva biaya
variabel total. Bagi pengusaha, pembedaan antara biaya tetap dan biaya
variabel sangat penting. Biaya variabel merupakan biaya-biaya yang dapat
dikendalikan oleh pengusaha dalam jangka pendek dengan cara mengubah
tingkat produksi. Biaya tetap berada di luar kendali pengusaha yang
bersangkutan karena biaya tetap harus dibayar berapa pun tingkat output
Yang diproduksi. Gambar 4.4 menunjukkan kurva-kurva biaya tetap total,
biaya variabel total dari contoh pada Tabel 4.3.
 ESPA4111/MODUL 4 4.15

Tabel 4.3.
Biaya Total dan Biaya Rata-rata Perusahaan dalam Jangka Pendek
(Data Hipotetis)

Biaya Biaya Biaya Biaya


Biaya Biaya Biaya
Tetap Variabel Tetap Variabel
Kuantitas Total Rata-rata Marjinal
Total Total Rata-rata Rata-rata
Output TC AC MC
TFC TVC AFC AVC
(Q) (ribu (ribu (ribu
(ribu (ribu (ribu (ribu
rupiah) rupiah) rupiah)
rupiah) rupiah) rupiah) rupiah)
0 120 0 120 - - - -
1 120 60 180 120 60 180 60
2 120 80 200 60 40 100 20
3 120 90 210 40 30 70 10
4 120 110 230 30 27,5 57,50 20
5 120 140 260 24 28 52 35
6 120 210 330 20 35 55 70

Kurva biaya tetap total merupakan garis mendatar karena berapa pun
output yang diproduksi, biaya ini tak berubah besarnya. Kurva biaya variabel
berbentuk huruf S, ini merupakan akibat berlakunya Hukum Penambahan
Hasil yang Semakin Berkurang atas faktor produksi variabel. Kurva biaya
total berbentuk huruf S seperti bentuk kurva biaya variabel total hanya
posisinya berada di atas kurva biaya tetap total.

3. Biaya Rata-rata dan Marjinal


Untuk setiap tingkat output bisa dihitung biaya rata-rata dengan
membagi biaya total dengan kuantitas output yang bersangkutan. Ini
merupakan biaya per satuan output. Bagi pengusaha, biaya total rata-rata
merupakan hal penting untuk membandingkan dengan harga yang biasanya
dinyatakan'per satuan produk. Di sini dibedakan biaya total rata-rata, biaya
variabel rata-rata, dan biaya tetap rata-rata.
Biaya tetap rata-rata (AFC) dihitung dengan membagi biaya tetap total
(TFC) dengan kuantitas output yang bersangkutan (Q). Ini dituliskan sebagai

 TFC 
AFC   
 Q 
Karena Maya tetap total tak berubah berapa pun besarnya output yang
diproduksi maka AFC terus menurun bila output naik. Biaya tetap total yang
besarnya tak berubah harus dipecah dan dibebankan pada kuantitas output
yang semakin banyak. Semakin banyak output yang diproduksi maka
semakin rendah Maya tetap rata-rata.
4.16 Pengantar Ekonomi Mikro 

Biaya variabel rata-rata (AVC) dihitung dengan membagi biaya variabel


total dengan output yang bersangkutan. Ini dituliskan sebagai

 TVC 
AVC   
 Q 
AVC mula-mula turun mencapai titik minimum dan kemudian naik.
Secara grafik berbentuk huruf U. Biaya variabel total mencerminkan Hukum
Penambahan Hasil yang Berkurang, ingat hukum ini berlaku untuk
penggunaan faktor produksi variabel. Karena mula-mula terjadi kenaikan
tambahan output maka hanya diperlukan tambahan faktor produksi variabel
yang lebih sedikit untuk memproduksi setiap tambahan output sampai pada
produksi empat satuan output yang pertama, AVC turun mencapai minimum
dan kemudian naik karena ada Pertambahan Hasil yang Semakin Menurun
memerlukan semakin banyak penggunaan faktor-faktor produksi variabel
untuk memproduksi setiap satuan output tambahan.
Kurva AVC yang berbentuk huruf U dapat diterangkan sebagai berikut.
Pada tingkat output rendah, produksi secara relatif tidak efisien dan biayanya
tinggi karena kapasitas pabrik kurang dimanfaatkan. Faktor-faktor produksi
variabel tidak cukup banyaknya dihubungkan dengan kapasitas yang tersedia.
Akibatnya produksi tidak efisien dan biaya variabel relatif tinggi. Tetapi
kemudian sementara output-nya bertambah, spesialisasi dan pemanfaatan
peralatan kapital dapat dijalankan dan selanjutnya mengakibatkan produksi
lebih efisien. Akibatnya Maya variabel per satuan output turun. Selanjutnya
semakin banyak faktor-faktor produksi variabel ditambahkan hingga tercapai
suatu titik di mana berlaku Hukum Penambahan Hasil yang Semakin
Berkurang. Peralatan kapital yang digunakan sekarang terlalu banyak, dan
mengakibatkan penggunaan mesin-mesin dan peralatan-peralatan produksi
lain secara berlebihan hingga menurunkan efisiensi produksi. Pada tahap ini
AVC naik.
Biaya total rata-rata (AC) diperoleh dengan membagi Maya total (TC)
dengan output total (Q). Ini bisa juga dilakukan secara sederhana dengan
menambahkan AFC dengan AVC untuk setiap tingkat output bersangkutan.
Maka bisa dituliskan sebagai

 TC 
AC      AFC  AVC
Q
 ESPA4111/MODUL 4 4.17

Kurva AC berbentuk huruf U seperti juga bentuk kurva AVC dan


terletak di atasnya. Jarak vertikal antara keduanya adalah sebesar AFC pada
setiap tingkat output bersangkutan.
Biaya marjinal merupakan konsep biaya yang sangat penting. Biaya
marjinal (MC) merupakan tambahan biaya yang diperlukan untuk
memproduksi satu satuan output tambahan.
MC dapat ditentukan untuk setiap tambahan satuan output dengan
melihat perubahan biaya total yang diakibatkan oleh tambahan satu satuan
output yang bersangkutan.

 PerubahanTC 
MC   
 Perubahan Q 
atau bila perubahan output tersebut adalah satu satuan produk maka
MC = TC(t)  TC t 1

atau
MC = TVC(t)  TVC t 1

di mana (t) adalah tingkat output dan (t-1) adalah tingkat output satu satuan
lebih rendah.
Biaya marjinal satuan produk pertama adalah sebesar Rp60.000,00 (yaitu
Rp180.00b,00 – Rp120.000,00) bila dihitung dengan menggunakan TC, yaitu
dengan mengurangi TC pada satuan output pertama dengan TC pada satuan
output nol (atau satuan output sebelumnya). Hasil yang sama juga diperoleh
dengan menggunakan TVC yaitu Rp60 000,00 – Rp0 = Rp60.000,00. Coba
hitung besarnya MC pada satuan output lain dengan menggunakan TC
maupun TVC. Mengapa MC dapat dihitung dengan menggunakan TC dan
TVC? Hal ini karena perbedaan antara biaya total dan biaya variabel total
adalah sebesar biaya tetap, perbedaan ini besarnya tetap berapa pun besarnya
output yang diproduksi. Karena itu, perubahan biaya total dan perubahan
biaya variabel total pada setiap satuan output yang bersangkutan sama.
Biaya marjinal merupakan konsep strategis karena perusahaan
mempunyai pengendalian langsung. MC menunjukkan biaya untuk
memproduksi satuan output terakhir dan sekaligus menunjukkan besarnya
biaya yang bisa dihemat atau menunjukkan besarnya pengurangan biaya
dengan mengurangi satu satuan output terakhir, atau dengan tidak
4.18 Pengantar Ekonomi Mikro 

memproduksi satuan output terakhir. AC tidak memberikan informasi ini.


Informasi tentang biaya marjinal sangat penting bagi keputusan manajer
perusahaan yaitu berapa kuantitas output harus diproduksi agar diperoleh
keuntungan maksimal dengan membandingkan dengan pendapatan marjinal.
Kurva biaya marjinal turun dengan cepat dan mencapai titik minimum,
kemudian naik dengan cukup cepat, ini mencerminkan kenyataan biaya
variabel total, biaya total mula-mula naik dengan tingkat kenaikan yang
menurun dan kemudian naik dengan tingkat kenaikan makin besar.
Gambar 4.4 menunjukkan kurva-kurva biaya rata-rata dan kurva biaya
marjinal yang diperoleh dari data pada Tabel 4.3.

Gambar 4.4.
Kurva-kurva Biaya Rata-rata dan Biaya Marjinal

4. Biaya dan Produk Marjinal


Bentuk kurva biaya marjinal merupakan pencerminan serta konsekuensi
berlakunya Hukum Penambahan. Hasil yang Semakin Berkurang. Hal ini
bisa dilihat lagi pada Tabel 4.3 yang menunjukkan produksi dengan
menggunakan dua macam input atau faktor produksi variabel. Bila setiap
faktor produksi variabel yang digunakan (tenaga kerja), dapat disewa dengan
 ESPA4111/MODUL 4 4.19

harga atau tingkat upah konstan maka biaya marjinal setiap satuan output
akan turun selama produk marjinal setiap tambahan tenaga kerja mengalami
kenaikan. Hal ini karena biaya marjinal adalah harga (tingkat upah) atau
biaya tenaga kerja dari tambahan seorang pekerja dibagi dengan produk
marjinal. Di sini biaya marjinal mengalami penurunan, tetapi kemudian
mengalami kenaikan karena dengan tingkat upah tetap sama sementara
produk marjinal terus mengalami penurunan. Selama produk marjinal naik
maka biaya marjinal mengalami penurunan, dan bila produk marjinal turun
maka biaya marjinal. Pada contoh tersebut, biaya marjinal mengalami
kenaikan pada penggunaan tenaga kerja ketiga dan seterusnya.
Bila harga faktor produksi variabel besarnya tetap maka tambahan hasil
yang naik (yang ditunjukkan oleh kenaikan produk marjinal) akan tercermin
pada penurunan biaya marjinal, sedangkan tambahan Basil yang menurun
(yang ditunjukkan oleh kenaikan produk marjinal) akan tercermin pada
kenaikan biaya marjinal. Bentuk kurva produk marjinal adalah kebalikan dari
bentuk kurva biaya marjinal. Kurva biaya marjinal berbentuk huruf U
sedangkan kurva produk marjinal berbentuk huruf U terbalik. Kurva biaya
marjinal mencapai titik minimum pada titik di mana kurva produk marjinal
mencapai maksimum.

5. Hubungan antara AVC, AC, dan MC


Pada Gambar 4.5 terlihat MC memotong AVC maupun AC pada titik-
titik minimum mereka. Hubungan antara kurva rata-rata dan kurva marjinal
dapat ditunjukkan secara grafis. Bila tambahan atau kenaikan biaya total
yang disebut biaya marjinal lebih kecil daripada biaya total rata-rata, maka
AC akan turun. Sebaliknya bila biaya marjinal lebih besar daripada AC,
maka AC akan naik. Pada Gambar 4.5 terlihat selama MC terletak di bawah
AC maka AC akan turun; dan bila MC di atas AC maka AC akan naik.
Karena itu pada titik perpotongan di mana MC sama dengan AC, AC baru
saja berhenti menurun tetapi belum mulai naik. Ini merupakan titik minimum
kurva AC. Karena MC didefinisikan sebagai kenaikan (tambahan) biaya total
atau biaya variabel total akibat kenaikan (tambahan) produksi satu satuan
output maka dengan cara yang sama dapat diterangkan mengapa MC
memotong AVC pada titik terendah. Sementara itu tak ada hubungan antara
MC dan biaya tetap rata-rata (AFC) karena yang terakhir ini besarnya tak
berhubungan dengan output.
4.20 Pengantar Ekonomi Mikro 

Gambar 4.5.
Kurva-kurva Biaya Rata-rata dan Biaya Marjinal

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Bedakan antara periode produksi dan biaya dalam jangka pendek dan
jangka panjang.
2) Apa yang dimaksudkan dengan produksi dan biaya total, rata-rata, dan
marjinal. Jelaskan masing-masing. Bagaimana bentuk umumnya serta
hubungannya?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Periode produksi jangka pendek adalah periode di mana produsen tidak


mempunyai cukup waktu mengubah semua kuantitas input tetap, dalam
periode produksi jangka panjang semua input merupakan input variabel.
Tak ada input tetap.
2) Biaya total untuk produksi seluruh output adalah biaya variabel total plus
biaya tetap total. Biaya rata-rata adalah biaya total dibagi kuantitas
 ESPA4111/MODUL 4 4.21

output. Pelajari kembali bentuk dan hubungan antara produksi dan biaya
total, rata-rata dan marjinal.

R A NG KU M AN

Produk rata-rata (AP) adalah produk total (TP) dibagi dengan


jumlah satuan faktor variabel, sedangkan produk marjinal (MP) adalah
tambahan produk (total) akibat digunakannya satu satuan tambahan
faktor variabel, misalnya tenaga kerja. Faktor produksi harus
dikombinasikan sedemikian rupa agar diperoleh biaya produksi
terendah. Kurva atau skedul biaya diperoleh dengan mengalikan
kuantitas faktor produksi yang digunakan dengan harganya. Fungsi
biaya merupakan cerminan fungsi produksi dan -harga-harga faktor
produksi.
Konsep total, rata-rata dan marjinal juga berlaku dalam pembahasan
tentang biaya. Biaya total adalah biaya tetap ditambah dengan biaya
variabel. Biaya rata-rata merupakan biaya total dibagi dengan kuantitas
output yang diproduksi. Biaya marjinal adalah tambahan atau kenaikan
biaya karena diproduksi satu satuan tambahan output. Semua kurva
biaya rata-rata, kecuali biaya tetap rata-rata, dan biaya marjinal
berbentuk huruf U. Kurva biaya tetap rata-rata berbentuk asimptotik
melengkung dari kiri atas ke kanan bawah Kurva biaya total berbentuk
huruf S, demikian pula kurva biaya variabel total tetapi terletak di
bawahnya dengan jarak vertikal konstan sebesar biaya tetap total. Kurva
biaya tetap total berbentuk garis lurus mendatar.

TES F OR M AT IF 2

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Yang dimaksudkan dengan periode produksi jangka pendek adalah


periode ....
A. hingga semua faktor produksi yang digunakan oleh perusahaan
merupakan faktor produksi tetap
B. di mana perusahaan tidak mampu mengubah tingkat output
C. di mana perusahaan tidak mampu menaikkan atau menurunkan
harga
D. di mana paling tidak salah satu faktor produksi yang digunakan
tidak dapat diubah jumlahnya
4.22 Pengantar Ekonomi Mikro 

2) Produksi marjinal tenaga kerja (MPL) adalah ....


A. output total dibagi dengan jumlah pekerja yang menghasilkan output
B. kenaikan output yang diperoleh karena perusahaan menambah
seorang pekerja
C. perbedaan antara output total dan biaya oportunitas dibagi dengan
jumlah tenaga kerja
D. tambahan produksi dalam jangka pendek

3) Hukum Penambahan Hasil yang Semakin Berkurang menyatakan ....


A. sementara perusahaan menjadi makin besar dan mencapai titik
tertentu, output total mulai menurun
B. bila perusahaan menjadi makin besar dan mencapai titik tertentu,
output total mulai naik secara proporsional dengan kenaikan faktor-
faktor produksi yang digunakan
C. semakin banyak faktor produksi variabel yang digunakan bersama
dengan satu faktor produksi tetap, melampaui tingkat tertentu
produk total mulai naik
D. semakin banyak faktor produksi variabel yang digunakan bersama
dengan satu faktor produksi tetap melampaui tingkat tertentu produk
total mulai turun

4) Jika hanya sebagian tenaga kerja yang dapat diberhentikan setiap waktu
dan tanpa pembayaran, maka upah dan gaji total yang dibayar oleh
perusahaan harus dipertimbangkan sebagai ....
A. biaya tetap
B. biaya variabel
C. biaya tetap sebagian dan sebagian lagi biaya variabel
D. biaya implisit

5) Pada setiap tingkat output tertentu, biaya variabel total perusahaan sama
dengan biaya ....
A. total dikurangi biaya marjinal
B. total dikurangi biaya rata-rata
C. total dikurangi biaya tetap
D. variabel rata-rata ditambah biaya marjinal

6) Produksi jangka pendek didefinisikan sebagai periode di mana ....


A. paling sedikit satu input adalah tetap
B. seluruh input adalah tetap
C. seluruh input adalah variabel
D. seluruh biaya adalah biaya tetap
 ESPA4111/MODUL 4 4.23

7) Fungsi produksi jangka pendek menunjukkan perubahan ....


A. output bila skala pabrik membesar
B. biaya total bila output naik
C. biaya total rata-rata bila output naik
D. output bila input variabel ditambah jumlahnya

Perhatikan tabel berikut ini

Jumlah tenaga kerja 1 2 3 4 5


Kuantitas Output 5 13 17 20 21

8) Produksi marjinal mulai turun pada pekerja yang ke ….


A. dua
B. tiga
C. empat
D. lima

9) Dari skedul biaya didapat informasi pada tingkat output nol besarnya
biaya total adalah 10 maka FC (biaya tetap) adalah ….
A. 0
B. 10
C. 10
D. 1

10) Bila kurva biaya rata-rata turun, maka ....


A. MC > AC
B. MC = MR
C. MC > MR
D. MC < MR

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
4.24 Pengantar Ekonomi Mikro 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4111/MODUL 4 4.25

Kegiatan Belajar 3

Produksi dan Biaya Jangka Panjang

P roduksi dan biaya jangka panjang menunjukkan kondisi di mana


produsen mengubah kuantitas output yang dihasilkan dengan mengubah
kuantitas semua input, karena ia mempunyai cukup waktu untuk berbuat
demikian. Semua input merupakan input variabel. Tak ada input tetap dalam
jangka panjang. Di sini mungkin dialami skala (produksi) ekonomis dan
skala disekonomis. Konsekuensinya besarnya biaya juga berubah. Satuan
penghitungan biaya yang dapat menunjukkan adalah biaya rata-rata dan biaya
marjinal jangka panjang.

A. PERIODE PRODUKSI DAN BIAYA JANGKA PANJANG

Periode produksi dan biaya jangka pendek yang telah diuraikan,


didasarkan pada anggapan satu atau beberapa faktor produksi merupakan
faktor variabel dan lainnya merupakan faktor produksi tetap. Pada analisisnya
dilakukan penyederhanaan dengan menganggap situasi di mana hanya ada
satu faktor variabel dan satu faktor tetap. Sebagai konsekuensi, biaya pun
dibedakan antara biaya variabel dan biaya tetap yang bila dijumlahkan
diperoleh biaya total. Dibedakan pula antara konsep, biaya total dan biaya
rata-rata serta konsep biaya marjinal. Selanjutnya diberikan contoh produksi
periode jangka pendek dan kemudian ditunjukkan pula biaya periode jangka
panjang.

1. Produksi Jangka Panjang


Pada periode jangka panjang semua faktor-faktor produksi merupakan
faktor produksi variabel. Perusahaan dapat mengubah skala/kapasitas pabrik
karena ia mempunyai cukup waktu untuk menambah atau mengurangi
kapasitas pabrik. Perusahaan-perusahaan baru membangun pabrik-pabrik
baru dan masuk ke dalam industri tertentu. Bagi perusahaan-perusahaan yang
telah ada mereka bisa menambah kapasitas produksi atau menghentikan
produksi dan ke luar dari industri tertentu. Akan dijelaskan lebih dahulu
bagaimana perilaku fungsi produksi jangka panjang dan selanjutnya biaya-
biayanya. Di sini tak ada faktor produksi dan biaya variabel ataupun faktor
produksi dan biaya tetap. Semua merupakan faktor produksi dan biaya
4.26 Pengantar Ekonomi Mikro 

variabel. Sebagai contoh adalah perusahaan yang memiliki pabrik yang mula-
mula berskala kecil kemudian berhasil berkembang dan memperbesar skala
pabriknya.
Untuk mempermudah analisis, misalnya perusahaan hanya menggunakan
dua faktor produksi saja yaitu faktor tenaga kerja dan kapital, semua
merupakan faktor produksi variabel. Kasusnya dapat diperluas dengan
penggunaan beberapa faktor produksi yang semuanya merupakan faktor
produksi variabel tanpa mengubah pokok-pokok kesimpulan analisis. Pada
kasus fungsi produksi dengan dua faktor produksi dalam jangka panjang,
maka fungsi produksi dituliskan sebagai
Q = f (K, L)
yang dapat diperluas dengan kasus beberapa variabel dan dituliskan sebagai
Q = f (K, L, T, N); dan seterusnya.
di mana Q adalah kuantitas output yang merupakan fungsi yaitu K adalah
kapital, L yaitu tenaga kerja, T adalah teknologi, dan N adalah tanah.
Diasumsikan bahwa produksi hanya menggunakan dua faktor produksi
yaitu K dan L. Analisis produksi periode jangka panjang dilakukan dengan
menggunakan pendekatan isokuan (atau iso-output atau isoproduk) dan
isokos (atau isobiaya). Dibandingkan dengan analisis periode produksi
jangka pendek, analisis produksi jangka panjang tidak memerlukan anggapan
berlakunya Hukum Penambahan Hasil yang Semakin Berkurang. Hukum ini
berlaku bagi faktor produksi variabel bila faktor produksi yang lain adalah
tetap.
Analisis iso-output-isobiaya pada teori produksi analog dengan analisis
pendekatan kurva indiferensi pada teori perilaku konsumen atau konsumsi
individual. Bedanya dalam teori konsumsi, seorang konsumen ingin
mencapai kepuasan semaksimal mungkin berdasar preferensi konsumsi
dengan kendala pendapatan. Pada teori produksi, dilakukan dengan
pendekatan kurva isoproduk-isobiaya, berdasarkan fungsi produksi yang
tercermin pada kurva isoproduk. Produsen berusaha meminimumkan
kombinasi faktor produksi yang digunakan dan ini berarti meminimumkan
biaya untuk memproduksi tingkat output tertentu. Tujuan ini bisa dirumuskan
secara lain yaitu produsen berusaha memaksimumkan output dengan
sejumlah pengeluaran biaya tertentu.
 ESPA4111/MODUL 4 4.27

Beda yang lain adalah pada teori produksi tak ada kendala biaya, tak
seperti teori konsumsi yang mempunyai kendala anggaran, atau pendapatan
konsumen. Output boleh dikatakan bisa diproduksi dalam jumlah berapa pun
namun ia harus berusaha meminimumkan biaya pada setiap tingkat output
yang diproduksi. Tujuan akhir produsen adalah memperoleh keuntungan
maksimal. Jadi, kuantitas output yang diproduksi adalah tingkat output yang
memberikan keuntungan maksimal. Keuntungan ini merupakan selisih antara
pendapatan total yang merupakan hasil kali harga per satuan output dengan
kuantitas, dikurangi dengan biaya total. Pendapatan total tergantung pada
permintaan yang dihadapi oleh perusahaan individual. Karena itu untuk
memaksimumkan keuntungan, perusahaan harus meminimumkan biaya
produksi pada setiap tingkat output. Masalahnya adalah bagaimana mencapai
kombinasi output yang memberikan biaya minimum dalam memproduksi
tingkat output tertentu.
Berikut ini adalah himpunan situasi dan kondisi serta anggapan yang
dihadapi oleh perusahaan produsen individual dalam jangka panjang.
a. Terdapat fungsi produksi untuk memproduksi output yang bersangkutan.
Dianggap hanya ada dua faktor produksi yaitu tenaga kerja dan kapital,
semua merupakan faktor variabel. Fungsi produksi diwakili oleh kurva
isoproduk.
b. Harga faktor-faktor produksi sudah tertentu dan tetap berapa pun
kuantitas faktor produksi yang disewa dan digunakan. Dengan kata lain,
produsen menghadapi pasar persaingan murni di pasar faktor-faktor
produksi.
c. Pada tahap mi, produsen berusaha mencapai kombinasi faktor yang
memberikan biaya terendah untuk setiap tingkat output yang diproduksi.

Berikut ini akan dijelaskan tentang beberapa definisi dan pengertian.


Isoproduk, atau iso-output, atau isokuan adalah kombinasi dua faktor
produksi (misalnya kapital dan tenaga kerja), yang dapat digunakan untuk
menghasilkan kuantitas output yang sama. Tabel 4.4 adalah contoh isoproduk
dan Gambar 4.6 menunjukkan kurva isoproduk berdasarkan Tabel 4.4. Secara
keseluruhan fungsi produksi digambarkan dengan peta isoproduk yang
merupakan himpunan banyak sekali isoproduk. Perhatikan Gambar 4.7. IP
adalah kurva-kurva isoproduk yang menunjukkan kuantitas output yang bisa
diproduksi oleh berbagai kombinasi faktor produksi pada titik-titik sepanjang
kurva isoproduk yang bersangkutan. Kurva produksi yang lebih tinggi dapat
menghasilkan kuantitas output lebih banyak karena di situ digunakan salah
satu atau dua faktor dalam jumlah lebih banyak.
4.28 Pengantar Ekonomi Mikro 

Tabel 4.4.
Skedul Isoproduk

Kuantitas Faktor Produksi


Titik Kombinasi
Faktor Produksi Tenaga Kerja Kapital
(L) (K)
A 6 1
B 4 2
C 3 3
D 2 4
E 1 6

Kurva isoproduk mempunyai ciri-ciri sebagai berikut.


a. Berlereng menurun. Hal ini karena sampai sejauh tertentu dua faktor
produksi dapat saling mengganti dalam memproduksi output. Kuantitas
output tertentu bisa diproduksi dengan menggunakan kombinasi yang
mengandung K lebih banyak dan L lebih sedikit atau dengan kombinasi
L lebih banyak; dan K lebih sedikit.
b. Berbentuk cekung ke arah titik asal. Hal ini karena kemampuan saling
menggantikan antar faktor produksi makin terbatas, atau dengan kata
lain derajat substitusi menurun.

Gambar 4.6.
Kurva Isoproduk
 ESPA4111/MODUL 4 4.29

Gambar 4.7.
Peta Isoproduk

Misalkan dalam proses pembuatan atau pengerasan jalan digunakan


tenaga kerja dan traktor yang keduanya dapat saling mengganti. Lebih
banyak traktor digunakan untuk mengganti tenaga kerja. Namun bila
dilakukan lebih lanjut maka lebih banyak traktor yang diperlukan untuk.
menggantikan satu satuan tenaga kerja. Kemampuan faktor-faktor produksi
untuk saling menggantikan makin lama makin menurun dan kemungkinan
penggantian makin terbatas.
Misalkan kita mempunyai isoproduk (IP = 10) yang merupakan
kombinasi faktor L dan K yang dapat memproduksi 10 satuan output.
Bergerak dari sebelah kanan bawah ke kiri atas, untuk memproduksi satuan
output yang sama maka harus menggantikan satu satuan L dengan sebanyak
AB satuan K. Bila ini diteruskan maka semakin banyak satuan K diperlukan
untuk menggantikan L agar dapat diproduksi output dalam jumlah sama. Jadi
derajat substitusi menurun yang biasa disebut Marginal Rate of Technical
Substitusi atau MRTS. Ini diukur dengan  L / K  atau bisa dituliskan
sebagai
 L 
MRTSL,K   
 K 
di mana MRTSL,K adalah derajat penggantian L oleh K. K adalah
perubahan L dan K menunjukkan perubahan K.
4.30 Pengantar Ekonomi Mikro 

Tanda () atau negatif menunjukkan bahwa pengurangan L harus


diimbangi dengan penambahan K agar kuantitas yang diproduksi dapat
dipertahankan.

Tidak saling memotong


Hal ini tidak mungkin terjadi karena menyalahi definisi. Titik potong
antar isoproduk tak mungkin ada. Tetapi misalkan ini terjadi di titik A. Hal
ini tak mungkin karena bila demikian kombinasi di titik A merupakan titik di
dua kurva isoproduk yang menghasilkan kuantitas output berbeda.

Gambar 4.8.
Kurva Isoproduk

Gambar 4.9.
Kurva Isoproduk: Kasus
Perpotongan
 ESPA4111/MODUL 4 4.31

2. Tingkat Output Optimum


Kurva isokuan memisahkan bidang kombinasi dua faktor yang mungkin
dan tidak mungkin dipilih. Pada Gambar 4.10 terlihat bahwa titik-titik
kombinasi yang terletak di sebelah bawah kurva isoproduk (IP) tidak
mungkin dicapai untuk memproduksi tingkat output yang ditunjukkan oleh
kurva isoproduk yang bersangkutan. Titik kombinasi di sepanjang kurva
isoproduk merupakan titik-titik kombinasi minimum yang dapat digunakan
untuk memproduksi tingkat output yang bersangkutan. Itulah sebabnya
mengapa titik kombinasi faktor-faktor produksi yang terletak di sebelah
bawah kurva isoproduk tersebut mengandung faktor-faktor produksi yang
lebih sedikit jumlahnya daripada jumlah minimum yang dibutuhkan tidak
cukup untuk memproduksi output sebanyak yang ditunjukkan oleh kurva
isoproduk yang bersangkutan. Tentu saja titik-titik kombinasi faktor produksi
yang terletak di sebelah atas kurva isoproduk bisa digunakan untuk
memproduksi kuantitas output lebih banyak daripada kuantitas output yang
bisa diproduksi oleh kombinasi pada isoproduk yang bersangkutan. Titik
kombinasi faktor produksi yang terletak di sebelah atas kurva isoproduk
merupakan titik-titik pada isoproduk yang terletak di atasnya, tentu bisa
digunakan untuk memproduksi tingkat output lebih banyak.

Gambar 4.10.
Daerah Layak pada Kurva Isoproduk
4.32 Pengantar Ekonomi Mikro 

Titik-titik kombinasi faktor produksi B dan C adalah layak untuk


memproduksi tingkat output sebanyak 20 satuan atau lebih banyak lagi.
Kombinasi faktor produksi di titik E bisa digunakan untuk memproduksi 30
satuan output karena terletak pada kurva isoproduk IP = 30, bahkan titik
kombinasi faktor produksi C dapat digunakan untuk memproduksi lebih dari
30 satuan output. Titik kombinasi A yang terletak di sebelah bawah kurva
isoproduk (IP = 20) tidak layak untuk memproduksi sebanyak 20 satuan
output, karena hanya titik-titik kombinasi faktor produksi di sepanjang kurva
isoproduk (IP = 20), misalnya titik-titik C, B, F yang merupakan kombinasi
minimum faktor-faktor produksi yang dapat digunakan untuk memproduksi
sejumlah output tersebut. Atau dengan kata lain titik kombinasi C, B, F, atau
titik-titik kombinasi lain yang terletak pada kurva isoproduk (IP = 20) secara
maksimal hanya bisa digunakan untuk memproduksi 20 satuan output. Tentu
saja titik kombinasi faktor produksi juga bisa digunakan untuk memproduksi
output lebih kecil dari 20 satuan. Jadi dapat disimpulkan bahwa perusahaan
akan memilih salah satu titik kombinasi faktor produksi (IP = 20) bila ingin
memproduksi sebanyak 20 satuan output. Demikian pula halnya titik-titik
kombinasi faktor produksi yang terletak pada kurva-kurva isoproduk lain.
Lalu bila produsen ingin memproduksi sebanyak 20 satuan, titik
kombinasi faktor manakah pada sepanjang kurva (IP = 20) yang dipilih dan
digunakan? Hal ini ditentukan oleh harga-harga faktor produksi tersebut.
Perusahaan ingin memproduksi dengan biaya terendah, berapa pun tingkat
output yang ingin diproduksi. Misalkan pada contoh tersebut perusahaan
ingin memproduksi sebanyak 20 satuan output maka pilihan kombinasi input
tergantung pada harga relatif faktor-faktor produksi. Bila faktor kapital (K)
lebih murah daripada faktor tenaga kerja (L) maka perusahaan akan memilih
titik kombinasi faktor produksi yang lebih banyak mengandung kapital dan
begitu sebaliknya bila harga tenaga kerja lebih murah daripada kapital maka
produsen akan menggunakan kombinasi faktor produksi yang mengandung
lebih banyak tenaga kerja. Minimisasi biaya bisa dilihat dengan
menggunakan kurva isoproduk dan kurva isobiaya.

3. Minimisasi Biaya Produksi: Isoproduk dan Isobiaya


Definisi kurva isobiaya adalah kurva yang menunjukkan kombinasi
faktor produksi yang dapat dibeli dengan tingkat pengeluaran tertentu.
Pengeluaran untuk membeli faktor-faktor produksi merupakan biaya total
(TC). Gambar 4.11 menunjukkan contoh kurva isobiaya berlereng menurun
 ESPA4111/MODUL 4 4.33

karena dengan sejumlah pengeluaran biaya tertentu, bila kuantitas suatu


faktor produksi yang dibeli bertambah maka kuantitas faktor lain yang dapat
dibeli berkurang. Secara matematis, persamaan kurva isobiaya dapat
dituliskan sebagai berikut.

TC = [PKK + PLL]

di mana TC adalah pengeluaran biaya total, PK dan PL masing-masing


adalah harga kapital dan tenaga kerja, K dan L masing-masing adalah
kuantitas faktor produksi kapital dan tenaga kerja yang dapat dibeli dengan
TC tertentu.
Selanjutnya ubahlah persamaan tersebut menjadi

PKK = [ TC – PLL ]

Bagilah semua elemen dengan PK, maka diperoleh

 TC   PL 
K     .L
 PK   PK 

Ini merupakan persamaan kurva isobiaya, di mana [TC/PK] adalah


intersep pada sumbu tegak dan nisbah harga relatif [PL/PK] adalah slope atau
koefisien kemiringan kurva tersebut.
Gambar 4.12 adalah contoh daerah layak yang merupakan titik-titik yang
terletak di sebelah bawah atau di sepanjang kurva isobiaya karena bisa dibeli
dengan sejumlah tertentu pengeluaran biaya total. Titik kombinasi faktor
produksi di sepanjang kurva isobiaya merupakan kombinasi maksimum
faktor produksi yang bisa dibeli dengan sejumlah biaya tertentu. Sudah tentu
titik kombinasi faktor produksi di sebelah atas kurva isobiaya tidak layak
karena biaya tersebut tidak cukup untuk membelinya. Pada Gambar 4.12
terlihat titik kombinasi faktor produksi A dan B adalah layak sedangkan titik
kombinasi faktor produksi C tidak layak, tentu saja perusahaan akan
beroperasi di sepanjang kurva isobiaya.
4.34 Pengantar Ekonomi Mikro 

Gambar 4.11.
Kurva-kurva Isobiaya

Gambar 4.12.
Kurva Isobiaya: Daerah Layak

Dengan menggunakan kurva-kurva isoproduk dan isobiaya maka bisa


dilihat proses minimisasi biaya untuk memproduksi sejumlah output tertentu.
Namun perlu diingat, tujuan perusahaan bukan meminimumkan biaya saja
tetapi memproduksi pada tingkat output yang memberikan keuntungan
maksimal. Ini harus juga dilihat dari kurva pendapatan total yang dapat
diperoleh dari permintaan yang dihadapi oleh perusahaan. Maksimisasi
keuntungan memerlukan minimisasi biaya untuk memproduksi output
sebanyak yang dikehendaki. Berikut ini contoh proses minimisasi biaya. Pada
Gambar 4.13 terlihat bila perusahaan produsen ingin memproduksi sebanyak
34 satuan output maka ia bisa menggunakan kombinasi-kombinasi faktor
 ESPA4111/MODUL 4 4.35

produksi di sepanjang kurva isoproduk (IP = 30), yaitu di titik-titik


kombinasi faktor E, G atau titik D. Bila ia memilih titik D atau E maka biaya
total tercermin pada kurva isobiaya IC2. Bila ia memilih titik kombinasi
faktor produksi B maka biaya total adalah sebesar yang dicerminkan oleh
kurva IC1. Seperti diketahui biaya total pada IC2 lebih besar daripada IC1,
karena terletak pada posisi lebih atas atau lebih jauh dari titik asal. Jadi titik
kombinasi B merupakan titik keseimbangan kombinasi faktor produksi yang
memberikan biaya terendah. Ini menyelesaikan masalah bagaimana
memproduksi sejumlah output dengan biaya terendah.

Gambar 4.13.
Kurva-kurva Isoproduksi dan Isobiaya:
Minimisasi Biaya Produksi atau Maksimisasi Output

Masalah optimisasi kombinasi faktor produksi bisa juga dilihat sebagai


masalah bagaimana bisa memproduksi output semaksimal mungkin dengan
menggunakan sejumlah tertentu biaya. Kembali ke Gambar 4.13 misalkan
perusahaan mengeluarkan biaya total. sebesar seperti tercermin pada kurva
isobiaya IC1. Perusahaan bisa membeli kombinasi faktor produksi pada titik-
titik terletak di sepanjang kurva isobiaya tersebut, misalkan kombinasi faktor
produksi di titik-titik A, B, atau C. Pada titik A dan C hanya dapat diproduksi
sebanyak 20 satuan output. Bila perusahaan memilih kombinasi faktor
produksi di titik B maka dengan biaya total yang lebih rendah dapat
diproduksi sebanyak 20 satuan output. Dengan demikian, maka di titik B
dapat dicapai tingkat output maksimum dengan menggunakan biaya total
minimum yakni sebesar yang bisa dicapai oleh kurva isobiaya IC1. Dengan
4.36 Pengantar Ekonomi Mikro 

tingkat biaya ini, perusahaan tidak bisa mencapai titik kombinasi faktor F
yang dapat memproduksi sebanyak 40 satuan output karena titik ini tidak
layak dengan sejumlah biaya yang ditunjukkan oleh kurva isobiaya IC1. Bila
titik-titik keseimbangan B, G, F dan seterusnya (pada Gambar 4.13)
dihubungkan maka diperoleh garis atau jalur perluasan produksi yang
menunjukkan titik-titik kombinasi kuantitas input yang memberikan biaya
terendah untuk memproduksi pada setiap tingkat output yang diinginkan.
Seperti telah dikemukakan produsen harus meminimumkan biaya
produksi pada tingkat output berapa pun yang diproduksi, yang bisa dicapai
bila kurva isobiaya menyinggung kurva isoproduk tertinggi. Di sini
perusahaan dapat memproduksi tingkat output maksimal pada tingkat biaya
total tertentu. Secara matematis syarat ini dituliskan sebagai berikut.

 MPL   MPK   MPa 


    ...   
 L   K 
P P  Pa 

di mana MPL adalah produk marjinal faktor produksi tenaga kerja (L), MP K
adalah produk marjinal faktor produksi kapital (K), dan MPa adalah produk
marjinal faktor a; sedangkan PL, PK, dan Pa masing-masing adalah harga
input-input tersebut. Jadi bisa dikatakan syarat mencapai biaya total
minimum untuk memproduksi tingkat output maksimum yang dapat dicapai
dengan biaya tertentu adalah produk marjinal (MP) per rupiah yang
dikeluarkan untuk membeli dan menggunakan masing-masing faktor
produksi adalah sama. Atau secara umum dikatakan, bila perusahaan
menggunakan banyak faktor produksi (katakanlah sebanyak n faktor), maka
syarat keseimbangan produksi dapat dituliskan sebagai

 MP1   MP2   MPn 


    ...   
 P1   P2   Pn 

di mana i = 1, 2, …. n.

Untuk menyederhanakan lagi guna mengetahui bagaimana kombinasi L


dan K berubah untuk mencapai tujuan meminimumkan biaya (least cost
technique) maka tuliskan lagi syaratnya, dengan mengubah sedikit
formulanya menjadi
 ESPA4111/MODUL 4 4.37

 MPK   PK 
  
 MPL   PL 

P 
Perubahan harga input relatif ditunjukkan dengan perubahan rasio  K 
 PL 
Agar syarat least cost dipenuhi dengan syarat persamaan tersebut di atas
 MP 
maka besarnya rasio  K  juga harus berubah, dan ini merubah besarnya
 MPL 
kuantitas penggunaan L dan K yang koinsiden dengan MPK dan MPL. Secara
grafik ini ditunjukkan pada Gambar 4.14 Di sini kurva isokuannya sama,
sementara perubahan harga mengakibatkan perubahan slope atau lereng
kurva isokos (isobiaya). Misalnya harga (atau sewa) tenaga kerja atau upah
menjadi lebih rendah relatif terhadap sewa barang modal atau kapital. Maka
slope isokos menjadi lebih landai. Akibatnya akan dipakai tenaga kerja lebih
banyak karena tenaga kerja relatif lebih murah berdasar prinsip biaya
terendah untuk memproduksi tingkat output yang sama.

Gambar 4.14
Perubahan Kombinasi Penggunaan Masing-masing
Input Akibat Perubahan Harganya

Least cost combination untuk menghasilkan tingkat output yang sama


yaitu Q = 10 berubah dari titik A menjadi titik B di mana kapital yang
digunakan berkurang dari K0 menjadi K1 sementara penggunaan tenaga kerja
4.38 Pengantar Ekonomi Mikro 

bertambah dari L0 menjadi L1. Terjadi substitusi dari input yang mahal
dengan yang lebih murah.
Bila setiap tingkat output sudah diproduksi dengan kombinasi faktor
produksi dengan Maya minimum, ini berarti telah dicapai keseimbangan
produksi. Jika titik-titik keseimbangan dihubungkan maka diperoleh jalur
perluasan produksi (expansion path). Lihat Gambar 4.15. Jalur perluasan
produksi merupakan periode produksi dan biaya jangka panjang. Hal ini
karena semua faktor yang digunakan merupakan faktor variabel yang dapat
berubah, di sini tak ada faktor tetap, titik-titik periode produksi jangka
panjang adalah titik A, B' dan C'; dan kombinasi kapital tenaga kerja yang
digunakan adalah (K, Lo), (K1, L'), dan (K2, L").

Gambar 4.15.
Jalur Perluasan Produksi dan Periode Produksi Jangka Panjang

Sebaliknya pada periode jangka pendek, satu faktor produksi adalah


konstan misalkan K maka kuantitas kapital yang dipergunakan tetap
sebesar K.
Titik-titik keseimbangan produksi jangka pendek adalah A, B dan C; dan
kombinasi kapital-tenaga kerja yang digunakan adalah (K, L0), (K, L1) dan
(K, L2). Jelas terlihat dalam jangka pendek kombinasi faktor produksi tidak
optimal karena kuantitas kapital tidak bisa diubah.
 ESPA4111/MODUL 4 4.39

4. Biaya Produksi Jangka Panjang


Dengan menggunakan kombinasi kuantitas faktor produksi yang
digunakan di sepanjang jalur ekspansi produksi dan kemudian mengalikan
dengan harganya masing-masing maka bisa diperoleh biaya total jangka
panjang. Demikian pula biaya total jangka pendek diperoleh dengan
mengalikan kuantitas kombinasi faktor produksi di mana salah satu faktor
produksi yaitu kapital adalah tetap kuantitasnya dengan harga masing-
masing. Persamaan biaya total jangka pendek dan jangka panjang dapat
dituliskan sebagai berikut. Biaya jangka pendek adalah

TC*SR  K* .PK  K* .PL 

di mana TC*SR adalah biaya total minimum jangka pendek, K adalah kapital
yang kuantitasnya tetap tak berubah, L adalah kuantitas tenaga kerja
keseimbangan yang digunakan, PK dan PL masing-masing adalah harga
kapital dan tenaga kerja. Biaya jangka panjang adalah

TC*LR  K* .PK  K* .PL 

di mana TC*LR adalah biaya total minimum jangka panjang dan K * serta L*
masing-masing adalah kuantitas keseimbangan (optimal) kombinasi jangka
panjang kapital dan tenaga kerja.
Untuk setiap TC bisa dihitung biaya rata-rata, baik untuk TC jangka
pendek maupun TC jangka panjang. Misalkan sebuah perusahaan baru
didirikan dan mulai dengan menggunakan sebuah pabrik berukuran kecil
yang kemudian memperluas serta memperbesar usahanya. Apa yang akan
terjadi pada biaya rata-rata (AC) bila terjadi pertumbuhan usaha?
Pembangunan atau pertambahan skala pabrik akan menurunkan biaya total
rata-rata, tetapi lewat suatu titik tertentu pembangunan skala pabrik lebih
besar akan menghasilkan kenaikan AC.
Gambar 4.16 menunjukkan lima kemungkinan skala (ukuran) besarnya
pabrik serta biaya total rata-rata. AC1 adalah biaya total rata-rata pabrik
berskala terkecil dan AC5 adalah biaya total rata-rata pabrik skala terbesar
dari lima skala pabrik tersebut. Pembangunan pabrik berskala lebih besar
sampai dengan skala pabrik ke-3 menyebabkan biaya total rata-rata turun.
Tetapi skala pabrik ke-4 dan seterusnya menyebabkan biaya total rata-rata
4.40 Pengantar Ekonomi Mikro 

naik. Titik-titik potong antara AC yang satu dengan AC lain yang berskala
lebih besar, menunjukkan tingkat-tingkat output di mana perusahaan
mengubah skala pabrik agar diperoleh biaya rata-rata lebih rendah per satuan
output. Bila output yang diproduksi adalah 20 satuan maka skala pabrik 1
akan memberikan biaya rata-rata terendah. Tetapi bila volume penjualan naik
dari 20 satuan menjadi 30 satuan maka skala pabrik 2 memberikan biaya
terendah dan begitu seterusnya.

Gambar 4.16.
Kurva Biaya Rata-rata Jangka Panjang

Kurva AC jangka panjang karenanya terdiri atas segmen-segmen atau


bagian-bagian kurva-kurva AC jangka pendek dari berbagai ukuran skala
pabrik yang dapat dibangun. Jadi kurva AC jangka panjang menunjukkan
biaya terendah per satuan output yang dapat diproduksi sesudah perusahaan
mempunyai cukup waktu menyesuaikan skala pabrik. Atau dengan kata lain,
AC minimum untuk memproduksi setiap tingkat output ditunjukkan oleh
kurva AC jangka panjang. Di dalam jangka panjang, dengan kemungkinan
terjadi penyesuaian pembangunan skala pabrik sekali maka kurva AC jangka
panjang dapat digambarkan sebagai kurva yang menghubungkan titik-titik
singgung antara banyak AC jangka pendek dengan AC jangka panjang. Ini
merupakan kurva amplop berbentuk halus. Bila kurva AC jangka panjang
menurun maka titik-titik singgung antara AC jangka pendek dan AC jangka
 ESPA4111/MODUL 4 4.41

panjang terletak di sebelah kiri titik minimum AC jangka pendek, dan


sebaliknya bila AC jangka panjang menanjak maka titik singgung dengan
kurva AC jangka pendek terletak di sebelah kanannya. Gambar 4.17
menunjukkan kurva biaya rata-rata jangka panjang.

Gambar 4.17.
Kurva Biaya Rata-rata Jangka Panjang

5. Skala Produksi
Sebelumnya telah ditunjukkan dalam jangka panjang, semakin besar
skala pabrik maka semakin rendah biaya produksi per satuan output, tetapi
melampaui titik tertentu, skala pabrik yang lebih besar berarti biaya per
satuan output lebih tinggi. Dapat dilihat kurva AC jangka panjang berbentuk
huruf U. Penjelasan bentuk kurva ini tidak sama dengan alasan kurva AC
jangka pendek yang berbentuk huruf U karena berlakunya hukum
pertambahan hasil yang semakin berkurang di mana salah satu faktor
merupakan faktor tetap. Pada periode produksi jangka panjang semua faktor
produksi adalah variabel. Kurva AC jangka panjang berbentuk huruf U
karena berlaku gejala skala produksi ekonomis dan skala produksi
disekonomis.
Skala produksi ekonomis sering disebut skala produksi massal
menjelaskan bagian kurva AC jangka panjang yang menurun. Dengan
semakin besarnya skala perusahaan maka beberapa faktor berikut
menyebabkan menurunnya biaya produksi rata-rata.
a. Spesialisasi tenaga kerja. Kenaikan spesialisasi dalam penggunaan
tenaga kerja dapat dilakukan bila skala pabrik bertambah besar.
Penambahan tenaga kerja memungkinkan pembagian kerja lebih
spesifik. Pekerja tidak perlu mengerjakan beberapa tugas berbeda tetapi
masing-masing hanya mengerjakan satu tugas tertentu. Para pekerja
4.42 Pengantar Ekonomi Mikro 

dapat dipekerjakan sepenuhnya pada suatu tugas di mana mereka telah


dilatih dan mempunyai keahlian khusus. Dengan membagi kerja dan
mengerjakan terus secara berulang dengan skala besar maka para pekerja
menjadi lebih terampil. Selanjutnya peningkatan pembagian kerja
cenderung mengurangi kehilangan waktu akibat harus berpindah dari
satu tugas ke tugas lain, bila dibandingkan dengan tak ada pembagian
kerja.
b. Spesialisasi manajemen. Skala produksi pabrik yang besar
memungkinkan penggunaan secara lebih baik peralatan produksi serta
spesialisasi manajemen yang lebih besar. Seorang mandor yang
mengawasi 5 orang pekerja saja di pabrik kecil merupakan pemborosan
bila ia sesungguhnya bisa mengawasi 15 sampai 20 orang pekerja di
pabrik besar. Staf produksi bisa dilipatduakan tanpa harus menaikkan
biaya administrasi. Perusahaan-perusahaan kecil tidak bisa memanfaat-
kan tenaga manajer profesional sepenuhnya. Penugasan manajer secara
spesifik tidak dapat dilaksanakan dalam perusahaan kecil dan ia harus
melaksanakan fungsi pemasaran serta fungsi-fungsi lain. Sementara itu
perusahaan besar dapat mempekerjakan secara penuh ahli pemasaran
yang melaksanakan fungsi pemasaran dan distribusi, sementara ahli
profesional lain dipekerjakan untuk melaksanakan fungsi manajerial lain.
Dengan demikian efisiensi bertambah besar dan biaya per satuan output
turun.
c. Pemanfaatan Peralatan Kapital secara efisien. Perusahaan kecil sering
kali tak mampu menggunakan secara paling efisien peralatan-peralatan
produksi mereka. Pada banyak lajur produksi, peralatan-peralatan mesin
paling efisien hanya tersedia dengan skala produksi sangat besar dan
dengan harga mesin yang mahal. Mesin tersebut dapat digunakan secara
efektif bila, digunakan untuk memproduksi output dalam jumlah besar.
Maka hanya perusahaan besar yang bisa memanfaatkan peralatan dengan
kapasitas besar. Misalnya industri peralatan mobil akan efisien bila
menggunakan peralatan perakitan canggih dengan robot dan komputer.
Penggunaan peralatan tersebut secara efisien mensyaratkan output
sebanyak puluhan ribu mobil per tahun. Hanya perusahaan berskala
besar saja mampu membeli dan menggunakan peralatan tersebut.
d. Produk sampingan. Perusahaan besar mempunyai kesempatan lebih luas
memanfaatkan produk sampingan dibandingkan dengan perusahaan
kecil. Pabrik gula yang besar memanfaatkan produk sampingan seperti
spiritus, tetes, dan sebagainya.
 ESPA4111/MODUL 4 4.43

Seperti telah dikemukakan di muka, sampai titik tertentu skala ekonomis


akan terhenti dan selanjutnya dialami gejala skala disekonomis yang
mengakibatkan kenaikan biaya produksi rata-rata dalam jangka panjang.
Faktor utama yang menyebabkan skala disekonomis terutama berkaitan
dengan pengendalian dan koordinasi operasi perusahaan bila ia menjadi
produsen perusahaan berskala besar. Pada perusahaan kecil atau menengah,
seorang eksekutif utama memegang kuasa mengambil keputusan yang
berhubungan dengan operasi perusahaan. Karena perusahaannya kecil maka
ia dekat dengan lajur produksi. Jadi ia dengan mudah mencerna informasi
yang masuk yang diberikan oleh bawahan hingga dapat mengambil
kesimpulan secara jelas dan efisien.
Dengan semakin berkembangnya perusahaan maka jarak antara eksekutif
dan bagian lajur produksi menjadi jauh. Tak mungkin lagi bagi seseorang
menyusun, mengerti, dan mencerna semua informasi penting untuk
digunakan sebagai dasar bagi pengambilan keputusan di dalam perusahaan
berskala besar. Wewenang harus didelegasikan ke beberapa tingkatan secara
tak langsung. Perluasan manajemen perusahaan menimbulkan masalah
koordinasi dan birokrasi hingga kesimpulan yang diambil kemungkinan besar
bias dan kacau. Akibatnya adalah penurunan efisiensi dan kenaikan biaya
produksi rata-rata.

Kemungkinan Skala Produksi


Ada tiga kemungkinan perilaku perusahaan skala produksi besar.
Gambar 4.18 menunjukkan ketiga kemungkinan tersebut. Gambar 4.18(a)
menunjukkan pola situasi di mana banyak dialami skala ekonomis dan jarang
dijumpai skala disekonomis. Kurva AC jangka panjang mengalami
penurunan sepanjang rentang output yang panjang secara perlahan-lahan.
Contoh kasus ini dijumpai pada industri perakitan mobil, industri baja,
alumunium dan pada industri berat lain. Ini berarti bahwa untuk melayani
sejumlah kuantitas output tertentu maka produksi yang efisien dapat dicapai
bila hanya ada beberapa produsen besar di dalam industri tersebut.
4.44 Pengantar Ekonomi Mikro 

Gambar 4.18(a). Gambar 4.18(b).


Pola Skala Produksi A Pola Skala Produksi B

Pada Gambar 4.18(b) terlihat pola skala produksi di mana skala


ekonomis jarang (sedikit) dijumpai dan skala disekonomis dengan cepat
dialami. Biaya minimum produksi per satuan output segera dicapai pada
tingkat produksi relatif kecil. Pada industri semacam ini dengan volume
permintaan pasar yang besarnya tertentu maka akan terdapat produsen-
produsen kecil relatif cukup banyak jumlahnya. Keadaan atau situasi ini
banyak dijumpai pada usaha perdagangan dan perkebunan, peternakan kecil,
serta manufaktur kecil.
Pada beberapa industri didapati campuran perusahaan besar dan
perusahaan kecil yang bekerja dengan tingkat efisiensi hampir sama.
Contohnya perusahaan mebel, perusahaan alat memasak, atau perusahaan alat
dapur bisa berskala kecil-kecilan atau besar-besaran dengan produksi masal.

Gambar 4.18(c).
Pola Skala Produksi C
 ESPA4111/MODUL 4 4.45

Pada industri semacam ini mula-mula ditemui skala ekonomis dan


kemudian terhapuskan selama rentang produksi yang panjang di mana skala
ekonomis dan skala disekonomis saling menghapus, dan akhirnya dialami
skala disekonomis. Gambar 4.18 (c) menunjukkan situasi di mana biaya rata-
rata (AC) jangka panjang relatif konstan sepanjang rentang output yang luas.
Perlu diingat biaya rata-rata per satuan output bukan satu-satunya
determinan yang menentukan struktur industri, determinan lain adalah derajat
persaingan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebut kondisi dan anggapan yang dihadapi oleh produsen pada produksi
dan biaya dalam jangka panjang!
2) Apa karakteristik atau anggapan dalam menggambarkan kurva
isoproduk?
3) Dengan menggunakan pendekatan isoproduk dan isobiaya, bagaimana
produsen meminimumkan biaya untuk memproduksi berbagai kuantitas
output. Kemukakan syaratnya! `
4) Jelaskan kurva-kurva biaya jangka panjang dan bagaimana hubungannya
dengan kurva-kurva biaya jangka pendek.
5) Dalam menggambarkan biaya jangka panjang nampak skala (produksi)
ekonomis, skala konstan, dan skala disekonomis. Apa maksudnya?
Faktor-faktor apa yang menyebabkan dialaminya skala ekonomis dan
disekonomis?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Anggapan perusahaan yang dihadapi produsen adalah ada fungsi


produksi, harga faktor produksi sudah tertentu, dan mencoba
meminimumkan biaya, semua faktor adalah variabel.
2) 2. Karakteristik kurva isoproduk adalah menurun dari kiri atas ke kanan
bawah, cembung ke arah titik angin, dan tak saling memotong.
4.46 Pengantar Ekonomi Mikro 

3) Gambarkan dua kurvanya. Tentukan titik singgung. Ini merupakan


kombinasi kuantitas input yang memberikan biaya minimal untuk
memproduksi kuantitas output. Syaratnya produk marjinal per rupiah
adalah sama untuk setiap input yang digunakan dalam proses produksi.
4) Lihat dan pelajari kurvanya. Ini merupakan kurva amplop untuk biaya
rata-rata jangka panjang dari semua biaya rata-rata jangka pendek.
5) Skala produksinya disekonomis selama kurva biaya rata-rata jangka
panjang menurun. dan skalanya disekonomis bila menanjak naik. Ini
berbentuk huruf U memanjang. Skalanya konstan bila biaya rata-rata
jangka panjang berbentuk garis lurus mendatar.
Skala ekonomis karena spesialisasi tenaga kerja dan manajemen,
pemanfaatan kapital secara efisien, dan ada produk sampingan. Skala
disekonomis karena penggunaan peralatan tak efisien dan kehilangan
rentang kendali dan pengawasan.

R A NG KU M AN

Dalam jangka panjang semua faktor produksi merupakan faktor


produksi variabel, karena itu harus dipilih kombinasi faktor produksi
yang memberikan biaya terendah. Ini merupakan posisi optimal yang
bisa dianalisis dengan menggunakan kurva iso-cost atau isobiaya.
Analisis ini analog dengan analisis kurva indiferensi pada teori konsumsi
individual, hanya di sini bedanya produsen dengan sejumlah
pengeluaran biaya tertentu berusaha mencapai output maksimum atau
bagaimana memproduksi dengan biaya terendah
Isokuan adalah kombinasi kuantitas dua faktor produksi yang
menghasilkan output total yang sama jumlahnya. Ciri atau karakteristik
kurva isokuan adalah berlereng menurun, berbentuk garis melengkung
dan cekung ke arah titik origin, serta tidak saling memotong. Dalam
analisis untuk memperoleh biaya produksi terendah maka dianggap
sebagai berikut. Terdapat fungsi produksi untuk komoditi yang
bersangkutan dengan menggunakan dua faktor produksi dan fungsinya
dicerminkan pada kurva isoproduk. Harga faktor-faktor produksi sudah
tertentu dan tetap berapa pun kuantitas yang dibeli dan digunakan. Biaya
produksi terendah dicapai pada titik-titik persinggungan antara isobiaya
dan isokuan. Secara matematis syarat ini dinyatakan bahwa produk
marjinal per rupiah pengeluaran biaya harus sama untuk setiap faktor
produksi.
 ESPA4111/MODUL 4 4.47

Bila titik-titik atau posisi optimal pada persinggungan tersebut


dihubungkan maka diperoleh, jalur perluasan produksi. Selanjutnya
dapat diperoleh skedul biaya jangka panjang dengan mengalikan
kuantitas keseimbangan faktor produksi dengan harganya. Kurva biaya
rata-rata jangka panjang umumnya berbentuk huruf U landai yang
menghubungkan titik-titik singgungnya dengan kurva-kurva biaya rata-
rata jangka pendek pada berbagai skala produksi. Kurva biaya rata-rata
jangka panjang merupakan kurva amplop.
Produksi ekonomis dan skala disekonomis dialami dalam jangka
panjang. Skala ekonomis ditunjukkan oleh menurunnya kurva AC
jangka panjang. Sedangkan menanjaknya kurva biaya tersebut
mencerminkan skala disekonomis. Skala produksi ekonomis disebabkan
karena faktor spesialisasi tenaga kerja dan manajemen, pemanfaatan
peralatan kapital secara efisien, dan pemanfaatan produk sampingan.
Ada tiga kemungkinan pola skala produksi jangka panjang yang
ditunjukkan oleh bentuk kurva AC jangka panjang. Pertama, bentuknya
terus menurun dari kiri atas ke kanan bawah. Kedua, berbentuk huruf U
curam dengan lembah dalam. Kemungkinan ke tiga berbentuk huruf U
landai, dangkal, dan panjang.

TES F OR M AT IF 3

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Kurva isoproduk dan isobiaya digunakan untuk ....


A. mengukur besarnya produk dan biaya
B. menetapkan produk maksimum atau biaya minimum
C. mempertimbangkan berapa besar biaya
D. menunjukkan bahwa fungsi produksi dan fungsi biayanya berbentuk
linier

2) Kurva isoproduk dan isobiaya digunakan untuk alat analisis guna ....
A. menentukan kombinasi kuantitas dua macam input yang
memberikan biaya total dan produksi total yang sama
B. menentukan kombinasi kuantitas dua macam input yang
memberikan biaya minimum untuk memproduksi kuantitas-
kuantitas output yang mungkin diproduksi
C. melihat bagaimana hubungan antara biaya total dan produk total
D. menentukan tingkat output yang memberikan tingkat keuntungan
maksimum
4.48 Pengantar Ekonomi Mikro 

3) Kurva isoproduk mempunyai karakteristik sebagai berikut, kecuali ….


A. berlereng menurun
B. berbentuk cekung ke arah titik asal
C. selalu mencapai kurva isobiaya
D. tidak saling memotong

4) Biaya total mencapai minimum bila garis isobiaya ….


A. berbentuk garis mendatar
B. berbentuk garis tegak lurus
C. bersinggungan dengan kurva isoproduk
D. berpotongan dengan kurva isoproduk

5) Periode produksi jangka panjang menunjukkan periode di mana ....


A. perusahaan telah merencanakan produksi dalam jangka panjang
B. perusahaan industri besar merencanakan perluasan produksi selama
5 tahun ke depan
C. perusahaan cukup waktu mengubah kuantitas semua faktor produksi
atau input yang digunakan
D. input yang digunakan merupakan input tetap dalam jangka lama

6) Yang dimaksud dengan biaya jangka panjang adalah periode waktu ….


A. satu tahun pajak
B. lima tahun dalam perencanaan produksi
C. yang cukup lama untuk mengubah jumlah tenaga yang digunakan,
tetapi tidak cukup waktu mengubah jumlah kapital tetap yang
digunakan
D. yang memungkinkan perusahaan mengubah kuantitas input menjadi
input variabel

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 ESPA4111/MODUL 4 4.49

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.50 Pengantar Ekonomi Mikro 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) D 1) D 1) B
2) D 2) B 2) B
3) C 3) D 3) C
4) D 4) C 4) C
5) B 5) C 5) C
6) D 6) D
7) D
8) B
9) B
10) D
 ESPA4111/MODUL 4 4.51

Daftar Pustaka

Boediono. (2000). Seri Sinopsis: Pengantar Ekonomi, Seri 1. Yogyakarta:


BPFE.

Mansoer, Faried Wijaya. (1992). Pengantar Mikroekonomika. Yogyakarta:


BPFE.

______. Seri Tes Ujian: Konsep Dasar Mikroekonomika. Yogyakarta: BPFE.

Samuelson, Paul A dan Nordhaus, William D. (2001). Economics. Mc Graw-


Hill.
Modul 5

Struktur Pasar Industri


Persaingan Murni
Dr. Faried Widjaya Mansoer, M.A.

PE N DA H UL U AN

P ada modul ini dikemukakan berbagai struktur baku pasar industri yaitu
bentuk-bentuk pasar yang akan digunakan sebagai dasar analisis
selanjutnya. Ini merupakan bentuk baku agar lebih mudah menganalisis. Di
dunia nyata, bentuk-bentuk pasar sesungguhnya bervariasi sangat banyak dan
luas sekali. Tidak semua tercakup dalam bentuk baku. Namun bentuk-bentuk
baku pasar tidak menghilangkan esensi analisisnya. Bentuk pasar dalam
kenyataan mendekati bentuk-bentuk baku tersebut, bentuk pasar yang
mempunyai karakteristik lama persis sesungguhnya tak ada. Dalam
kenyataan terdapat banyak sekali situasi pasar atau bentuk industri. Dua
bentuk ekstrim adalah monopoli murni dan persaingan murni. Dua di antara
ekstrim tersebut adalah oligopoli dan persaingan monopolistik.
Pada sisi penawaran sejauh ini telah dibicarakan teori produksi dan biaya
produksi. Selanjutnya dengan menggabungkan biaya produksi dan
pendapatan perusahaan (yang dapat diperoleh dengan melihat bentuk pasar
serta kurva permintaan yang dihadapi) dapat ditentukan harga dan kuantitas
output bagi seorang produsen individual yang menghasilkan keuntungan
maksimal. Alat analisis ini ditetapkan berdasar empat bentuk dasar pasar
hingga diperoleh kurva penawaran perusahaan produsen individual untuk
berbagai macam bentuk pasar tersebut.
Dengan mempelajari modul kelima ini, para mahasiswa diharapkan
mampu menjelaskan mengenai struktur pasar persaingan murni. Secara
khusus, setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu menjelaskan
1. struktur pasar industri;
2. struktur pasar persaingan murni;
3. struktur pasar monopoli murni.
5.2 Pengantar Ekonomi Mikro 

Kegiatan Belajar 1

Struktur Pasar Industri

D alam kenyataan terdapat hampir tak terhitung banyaknya pasar atau


industri. Tak ada di antara bentuk-bentuk tersebut yang serupa satu
dengan. lainnya. Dua bentuk ekstrim biasanya ditampilkan. Di satu ekstrim
terdapat bentuk pasar industri yang disebut monopoli murni, di mana hanya
terdapat satu produsen yang sepenuhnya menguasai suatu pasar produk,
sementara di ekstrim lain terdapat pasar persaingan murni atau pasar
persaingan sempurna di mana terdapat banyak sekali perusahaan yang
masing-masing menawarkan bagian sangat kecil dari output pasar. Di antara
dua bentuk ekstrim ini terdapat banyak sekali bentuk atau pengaturan pasar
yang mirip satu dengan lain. Hampir tak mungkin menganalisis satu per satu
di samping juga tak banyak yang bisa disimpulkan dengan berbuat demikian.
Karena itu akan lebih realistik dengan hanya membatasinya pada empat
bentuk atau model pasar utama. Dengan demikian bisa dipahami secara lebih
mudah bagaimana harga kuantitas dan output ditentukan di pasar berdasarkan
mekanisme sistem harga. Klasifikasi bentuk-bentuk pasar ditentukan untuk
sementara oleh keadaan pihak penjual atau produsen. Berikutnya
dipertimbangkan pula segi pembeli atau rumah tangga konsumen dalam
mempertimbangkan bentuk-bentuk pasar ini.
Penggunaan hanya beberapa bentuk pasar merupakan langkah
penyederhanaan analisis dan perlu dicatat beberapa hal berikut. Pertama,
model-model pasar merupakan abstraksi dan penyederhanaan yang
menyajikan gambaran realitas secara tak lengkap. Mereka tidak memberikan
penjelasan secara lengkap, tetapi hanya mengemukakan kerangka kerja
perusahaan-perusahaan sejenis. Kedua, bekerjanya perusahaan-perusahaan
dan industri-industri sepenuhnya seperti yang dikemukakan dalam model.
Perlu diakui definisi model dasar pasar dalam ilmu ekonomi tidak sesuai
dengan definisi atau pengertian yang digunakan oleh para usahawan atau oleh
orang awam. Misalnya istilah persaingan mempunyai arti khusus bagi ahli
ekonomi.
 ESPA4111/MODUL 5 5.3

A. BENTUK PASAR ATAU INDUSTRI

Ada empat bentuk utama pasar yang umumnya dikemukakan yaitu pasar
persaingan murni, pasar persaingan monopolistik, pasar oligopoli, dan pasar
monopoli. Empat bentuk pasar ini bisa dipandang dari segi penjual atau dari
segi pembeli. Berikut ini lebih dulu dilihat empat bentuk pasar dari segi
penjual atau produsen.
1. Pasar Industri Persaingan Murni. Ciri-ciri pasar atau industri
persaingan murni adalah sebagai berikut.
a. Jumlah perusahaan yang ada dalam industri banyak sekali, demikian
pula para pembeli. Mereka masing-masing sangat kecil
dibandingkan dengan besarnya pasar atau industri tersebut. Dengan
demikian mereka secara individual tidak bisa mempengaruhi harga
dengan mengubah kuantitas produksi. Karenanya kurva permintaan
yang mereka hadapi berbentuk garis lurus mendatar. Sering kali
dikatakan bagi perusahaan pesaing murni harga merupakan datum.
Masing-masing penjual tak dapat mengendalikan atau mempe-
ngaruhi harga. Misalkan ada 10 ribu penjual masing-masing
memproduksi dan menawarkan 100 satuan barang. Jadi penawaran
total sebesar 1 juta satuan. Misalkan salah satu produsen
menurunkan kuantitas output yang ditawarkan menjadi hanya 50
satuan. Penurunan ini cukup benar bagi produsen individu yaitu
sebesar 50 persen output, tetapi harga pasar ternyata tak terpengaruh
atau turun. Hal ini karena penurunan output sangat kecil
dibandingkan output total. Output total turun dari sebesar 1 juta
satuan menjadi 999.950 satuan. Meskipun seorang penjual secara
individual tidak bisa mempengaruhi harga pasar dengan mengubah
kuantitas yang ditawarkan tetapi semua penjual bersama-sama dapat
mempengaruhi harga dengan mengubah kuantitas yang mereka
tawarkan. Kembali ke contoh sebelumnya, misalkan semua penjual
sepakat mengurangi jumlah masing-masing yang mereka tawarkan
dari 100 satuan menjadi 50 satuan. Kuantitas total yang ditawarkan
berkurang dari sebesar 1 juta satuan menjadi 500 ribu satuan. Jelas
penurunan kuantitas yang ditawarkan sangat besar hingga bisa
mempengaruhi atau mengakibatkan kenaikan harga pasar barang
tersebut. Jadi meskipun bagi seorang penjual harga sudah tertentu
tak bisa berubah, namun harga pasar bisa berubah naik atau turun
5.4 Pengantar Ekonomi Mikro 

tergantung pada perubahan penawaran total maupun permintaan


total pasar.
b. Produknya identik dan homogen, tak bisa dibedakan antara produk
satu perusahaan dengan produk perusahaan lain. Tak ada perbedaan
harga maupun kualitas.
c. Tak ada rintangan masuk ke dalam atau keluar dari industri setiap
waktu. Perusahaan-perusahaan baru bebas masuk dan perusahaan-
perusahaan yang sudah ada bebas keluar dari industri tersebut. Tak
ada hambatan hukum, teknis, keuangan, maupun hambatan-
hambatan dalam bentuk lain yang menghalangi perusahaan-
perusahaan baru masuk ke dalam industri pasar persaingan murni.
d. Karena perusahaan dalam industri pasar persaingan murni adalah
homogen maka di sini tak ada persaingan bukan harga, yaitu
persaingan berdasarkan perbedaan kualitas, advertensi maupun
promosi penjualan, karena itu pengiklanan tidak berguna karena
produknya homogen.

Sering kali dibedakan antara bentuk pasar persaingan murni dengan


pasar persaingan sempurna. Untuk bentuk pasar persaingan sempurna masih
ditambah dengan satu ciri lagi yaitu masing-masing pembeli dan penjual
mempunyai pengetahuan atau informasi lengkap dan sempurna mengenai
pasar atau industri tersebut. Memang dalam kenyataan hampir tidak dijumpai
pasar industri persaingan murni atau sempurna namun sebagai contoh sering
disebut pasar beras sebagai pasar persaingan murni.
Fakta bahwa persaingan sempurna tidak pernah ditemui di dunia nyata
tidak mengurangi arti penting model persaingan sempurna. Seperti telah
diketahui, teori harus diterima atau ditolak berdasarkan kemampuannya
menerangkan dan meramalkan secara benar, dan bukan berdasarkan benar
atau tidaknya anggapan-anggapan yang dibuat. Model ini memberikan
penjelasan serta ramalan-ramalan yang sangat bermanfaat dari gejala
ekonomi di dunia nyata bila anggapan-anggapan model persaingan sempurna
mendekati terpenuhi. Sebagai tambahan model ini membantu kita menilai
dan membandingkan efisiensi penggunaan faktor-faktor produksi dalam
berbagai bentuk organisasi pasar.
 ESPA4111/MODUL 5 5.5

2. Pasar Industri Monopoli Murni. Pasar ini merupakan kebalikan bentuk


pasar persaingan murni. Karakteristik atau ciri-ciri pasar monopoli murni
sebagai berikut.
a. Hanya ada satu produsen penjual saja sementara terdapat banyak
sekali pembeli barang tersebut. Dengan demikian penjual dapat
mempengaruhi harga dengan mengubah kuantitas barang yang
ditawarkan. Advertensi akan bermanfaat baginya karena hal ini
mungkin dapat menggeser kurva permintaan ke kanan atau membuat
kurva permintaan menjadi lebih tidak elastis.
b. Tak ada barang substitusi yang sempurna untuk produk perusahaan
monopolis.
c. Terdapat rintangan kuat untuk masuk ke dalam industri tersebut.
Rintangan bisa bersifat alamiah, misalnya karena perusahaan
monopoli dapat mengeksploitasi skala ekonomis operasional
produksi. Mungkin juga karena perusahaan monopoli menguasai
bahan pokok ataupun proses pembuatan produk tersebut, atau
karena ia memegang hak paten. Bisa juga hak monopoli diberikan
oleh pemerintah untuk alasan-alasan atau tujuan-tujuan tertentu.

Satu hal perlu dicatat meskipun perusahaan monopoli dapat


mempengaruhi harga dengan mengubah jumlah barang yang ditawarkan
namun tidak dapat dikatakan bahwa mereka akan menetapkan atau
mengenakan harga setinggi-tingginya. Bila perusahaan monopolis
mengenakan harga lebih tinggi maka kuantitas yang terjual akan berkurang.
Hal ini nampak dari kurva permintaan pasar yang dihadapi oleh monopolis
berlereng menurun, para pembeli akan berusaha mengganti barang tersebut
dengan barang lain, meskipun itu bukan merupakan barang pengganti yang
sempurna. Tujuan monopolis bukan menetapkan harga per satuan produk
yang setinggi-tingginya tetapi untuk memperoleh keuntungan total maksimal.
Besarnya pendapatan total merupakan perkalian antara harga produk per
satuan dengan kuantitas output yang terjual. Hal ini dilakukan karena
pendapatan total yang maksimal memberikan kepada perusahaan monopolis
keuntungan maksimal atau kerugian minimal tergantung pada biaya total
untuk memproduksi sejumlah output yang terjual.
Dua bentuk pasar ekstrim yang bertentangan antara dua kutub model
bentuk pasar adalah persaingan dan monopoli murni. Keduanya bisa
dibandingkan dengan melihat kesamaan dan perbedaannya sebagai berikut.
5.6 Pengantar Ekonomi Mikro 

Tabel 5.1.
Pembandingan Bentuk Pasar Persaingan Murni dan Monopoli Murni

Perbedaan
Karakteristik
Persaingan Murni Monopoli Murni
Banyaknya Perusahaan/ Banyak sekali, relatif Hanya ada satu perusahaan
Produsen dan Kendali berukuran/skala kecil hingga tak produsen yang merupakan
Harga bisa mempengaruhi harga pasar satu-satunya penjual di
dengan merubah kuantitas yang pasar. Ia bisa
ditawarkannya. mempengaruhi harga pasar
dengan merubah kuantitas
yang ditawarkannya.
Macam Produk Homogen, produksinya sama Unik, tak ada barang
oleh semua perusahaan pengganti yang dekat.
produsen.
Kemungkinan masuk ke Sangat mudah dan boleh Dihalangi hingga tak bisa
dalam industri dikatakan tak ada hambatan bagi masuk ke dalam industri dan
perusahaan produsen lain untuk mempengaruhi besarnya
masuk ke dalam industri dan penawaran produk bagi
mempengaruhi penawaran perusahaan produsen lain.
produk. Hal ini karena situasinya
(alami dan biaya produksi
rata-rata dan marginal
menurun dengan
bertambahnya output), atau
karena berbagai
upaya/tindakan
pencegahan oleh
perusahaan monopolis.
Persaingan bukan-harga Persaingan hanya berupa Tak ada persaingan harga
persaingan harga dan tak ada dan sangat efektif dilakukan
persaingan bukan harga. Hal ini advertensi untuk mendorong
karena produknya homogen. atau menggeser kurva
permintaannya yang
berlereng menurun
(berslope negatif) ke kanan
atas serta membuatnya
makin tidak elastis (makin
tegak).
Keuntungan perusahaan Keuntungan ekonomi nol Diperoleh keuntungan
produsen (= keuntungan normal) karena ekonomi atau super normal
kemungkinan masuk dan (di atas normal) dan ini
keluarnya produsen perusahaan bertahan karena tak ada
dari pasar industri produknya. persaingan di pasar produk
Keuntungan finansial masih bisa (output)
diperoleh.
 ESPA4111/MODUL 5 5.7

Perbedaan
Karakteristik
Persaingan Murni Monopoli Murni
Kebijakan pemerintah Mendorong adanya persaingan Mencegah atau melakukan
yang fair (adil) di pasar industri. regulasi atas industri
monopoli lewat pajak, dan
mungkin juga berupa
pemilikan perusahaan oleh
pemerintah.

Kesamaan dua bentuk utama pasar tersebut adalah bahwa keduanya


berada atau beroperasi di pasar input dan faktor produksi yang kompetitif
(bersaing). Keduanya mencoba meminimumkan biaya produksi dengan
menerapkan prinsip biaya terendah, untuk memperoleh laba yang maksimal.

3. Pasar Persaingan Monopolistik. Persaingan monopolistik terletak


antara dua bentuk ekstrim pasar persaingan murni maupun pasar
monopoli murni. Namun ia lebih dekat dengan bentuk pasar persaingan
murni. Ciri-ciri atau karakteristiknya sebagai berikut.
a. Terdapat sejumlah besar produsen penjual yang bekerja secara
independen. Jumlahnya mungkin tak sebanyak dalam kasus pasar
persaingan murni tetapi perusahaan-perusahaan tersebut cukup kecil
dibandingkan dengan output total.
b. Terdapat diferensiasi produk yang meliputi tidak hanya diferensiasi
fisik saja, tetapi juga pembungkusan atau pengepakan, efektivitas
pengiklanan, reputasi pelayanan, tersedianya pembayaran kredit,
dan lain-lain. Meskipun produknya kelihatan sama, tetapi ada ciri
yang membedakan antara produk perusahaan yang satu dengan
produk perusahaan lain di dalam industri tersebut.
c. Para produsen penjual sejauh tertentu mengendalikan harga produk.
Pengaruh atas harga terutama tergantung pada derajat diferensiasi
produk. Seorang produsen penjual dapat sedikit menaikkan harga
produknya. dan tidak kehilangan seluruh kuantitas penjualan. Hal ini
karena para pembeli mengenal produknya dan tidak bersedia
membeli produk sejenis perusahaan lain.
d. Masuk ke dalam industri persaingan monopolistik umumnya mudah
namun secara relatif sedikit lebih sukar dibandingkan dengan pasar
persaingan murni. Hal ini karena ada diferensiasi produk, di mana
untuk memperoleh pangsa pasar tertentu dibutuhkan riset dan
5.8 Pengantar Ekonomi Mikro 

pengembangan produk yang memerlukan biaya cukup besar agar


produknya dapat dibedakan dari produk serupa hasil produksi
perusahaan lain. Sudah tentu diperlukan kampanye pengiklanan
produk baru untuk meyakinkan para pembeli agar beralih dan
membeli produk tersebut karena ia lebih baik daripada produk
sejenis lainnya.
e. Karena produknya didiferensiasikan maka industri ini mempunyai
ciri persaingan bukan harga yang ketat. Persaingan meliputi
persaingan kualitas, pengiklanan, dan syarat-syarat serta pelayanan
penjualan. Tekanannya pada kemasan untuk meyakinkan para
konsumen pembeli bahwa produk sejenis yang dijual oleh para
pesaing bukan merupakan barang pengganti yang baik dan
sempurna, ini merupakan usaha menimbulkan kesetiaan pada merek
tertentu.

4. Bentuk Pasar Oligopoli. Model pasar ini mengandung variasi cukup


luas dibandingkan dengan tiga bentuk pasar yang telah dikemukakan
sebelumnya. Karena itu lebih sukar memperoleh prediksi tentang
perilaku industri oligopoli. Ciri-ciri atau karakteristik bentuk pasar ini
adalah sebagai berikut.
a. Hanya ada sejumlah kecil atau beberapa perusahaan yang
mendominasi pasar produk tersebut. Sering kali dikenal istilah Tiga
Besar, Lima Besar dan sebagainya; atau di mana beberapa
perusahaan besar menguasai 70 atau 80 persen pangsa pasar sedang
perusahaan-perusahaan kecil lain memasok sisa pasar. Karena
beberapa perusahaan besar menguasai bagian besar pangsa pasar
maka tindakan salah satu dari mereka akan mempengaruhi pasar dan
para pesaing akan bereaksi terhadap tindakan-tindakan perubahan
harga produk, pengiklanan, kualitas produk, dan lain-lain. Jadi
terdapat saling ketergantungan di dalam pasar oligopoli di mana
tindakan untuk mempengaruhi pasar oleh sebuah perusahaan akan
diimbangi atau menimbulkan tindakan balasan oleh perusahaan lain
pesaingnya.
b. Kasus oligopoli bisa dibedakan antara kasus produk standar atau
produk tak di diferensiasi dan kasus produk yang di diferensiasi.
Contoh kasus pertama adalah industri yang memproduksi bahan
mentah atau barang setengah jadi di mana mereka memproduksi
 ESPA4111/MODUL 5 5.9

barang-barang yang sejenis, misalnya baja, tembaga, aluminium


yang merupakan bahan mentah; dan semen, rayon, bahan peledak,
yang merupakan barang setengah jadi. Contoh kasus kedua yaitu
oligopoli dengan diferensiasi produk adalah barang-barang
konsumsi seperti mobil, sepeda motor, ban, sabun mandi maupun
pencuci, rokok, pensil, pena, radio, lemari es, televisi, video, dan
lain-lain.
c. Karena pengendaliannya atas harga pasar dan Baling
ketergantungan di antara para produsen bestir maka kemungkinan
besar terjadi perang harga pada industri ini. Tindakan oleh seorang
penjual akan menimbulkan balasan dan diimbangi oleh perusahaan
pesaing. Bila seorang produsen menurunkan harga untuk
memperoleh pangsa pasar lebih besar maka pesaingnya juga akan
membalas berbuat serupa bahkan dengan menurunkan harga lebih
besar. Sebaliknya bila seorang produsen menaikkan harga
produknya, para pesaing tak akan ikut menaikkan harga sehingga
mereka dapat memperoleh tambahan pangsa pasar serta keuntungan
lebih besar. Untuk menghindari kemungkinan terjadi perang harga
yang Baling merugikan, perusahaan-perusahaan besar oligopoli
cenderung mengadakan kolusi untuk bersama-sama menetapkan
harga dan tidak terlalu sering mengubahnya, di mana mereka
bersama-sama menurunkan atau menaikkan harga produk. Dengan
demikian mereka bersama-sama dapat mengendalikan harga dengan
cara yang sama seperti sebuah perusahaan monopoli.
d. Terdapat rintangan cukup berat untuk masuk ke dalam industri
oligopoli. Pemilikan hak paten atau penguasaan pasokan bahan
mentah esensial oleh perusahaan-perusahaan yang sudah ada dapat
merupakan penghambat masuknya perusahaan-perusahaan baru ke
dalam industri tersebut. Teknologi industri berat yang biasanya
digunakan dalam industri oligopoli mensyaratkan perusahaan baru
yang masuk harus merupakan perusahaan besar hingga tidak ada
kemungkinan bagi perusahaan dengan skala kecil untuk masuk ke
dalam industri. Di samping itu sulit bagi para pendatang baru
bersaing dengan perusahaan-perusahaan lama yang sudah ada,
karena perusahaan lama merupakan perusahaan-perusahaan yang
sudah terkenal dengan advertensi gencar dan penjualan produk
melalui saluran dan organisasi pemasaran yang telah mapan.
5.10 Pengantar Ekonomi Mikro 

Namun, kemungkinan masuknya perusahaan baru masih lebih


mudah dibandingkan dengan kemungkinan pada kasus pasar industri
monopoli.
e. Persaingan melalui iklan sangat kuat pada industri oligopoli dengan
diferensiasi produk yang ditujukan untuk menimbulkan kesan
bahwa produk perusahaan lebih superior daripada produk
pesaingnya yang sejenis. Persaingan kualitas pun sangat ketat pada
kasus ini hingga pengeluaran untuk riset dan pengembangan cukup
besar di samping juga pengeluaran untuk advertensi.

B. KLASIFIKASI PASAR SISI PERMINTAAN

Penyederhanaan klasifikasi pasar menjadi empat model di atas


didasarkan pada sisi penawaran saja. Ini bisa dilengkapi dengan memasukkan
sisi permintaan dalam pengklasifikasiannya. Skema 5.1 menunjukkan
gambaran klasifikasi pasar dengan melihat dua sisi tersebut. Pertimbangan
sisi permintaan dalam klasifikasi pasar pada dasarnya sama dengan sisi
penawaran pasar dalam klasifikasi bentuk pasar. Dua bentuk yang pertama
yaitu persaingan murni dan monopoli murni juga ada pada sisi permintaan
pasar. Hanya bedanya pada persaingan murni terdapat banyak sekali pembeli
yang pengaruhnya di pasar sangat kecil atau bahkan tak ada, sedangkan pada
persaingan monopsonistis terdapat cukup banyak pembeli yang bertindak
secara independen tetapi jumlahnya tidak sebanyak pembeli, pada kasus
pasar persaingan murni. Ingat di sini terdapat diferensiasi produk.

Skema 5.1.
Klasifikasi Pasar Berdasarkan Sisi Permintaan dan Penawaran
 ESPA4111/MODUL 5 5.11

Lihat pada sisi permintaan pasar terdapat kasus oligopsoni yaitu keadaan
di mana hanya ada beberapa: pembeli yang jumlahnya cukup kecil hingga
tindakan masing-masing pembeli dapat mempengaruhi pasar. Tindakan para
pembeli akan saling tergantung. Monopsoni murni adalah kasus di mana
hanya terdapat satu pembeli di pasar. Bila dua sisi pasar tersebut
dipertimbangkan maka terdapat lebih banyak bentuk pasar yang dikenali,
yang merupakan penggabungan atau kombinasi salah satu dari kasus pada
sisi penawaran pasar dengan salah satu kasus pada sisi permintaan pasar.
Salah satu bentuk pasar yang mempertimbangkan dua sisi pasar ini misalnya
bentuk pasar monopoli bilateral di mana hanya ada satu pembeli dan satu
penjual saja di pasar. Contoh pasar oligopoli-oligopsoni adalah antara para
perakit mobil dari beberapa merek pabrik mobil sebagai pembeli ban mobil
berhadapan dengan beberapa merek pabrik ban sebagai penjual.

C. DIMENSI PERSAINGAN

Persaingan merupakan salah satu elemen terpenting bekerjanya


mekanisme harga pasar. Empat model pasar dari segi penawaran didasarkan
terutama pada derajat atau intensitas persaingan. Dimensi utama yang
menonjolkan peranan dan pengaruhnya adalah persaingan bukan harga.
Persaingan harga meliputi upaya menawarkan atau menjual dengan harga
lebih rendah agar dapat menjual jumlah lebih banyak, sedang persaingan
bukan harga ditujukan bukan untuk menawarkan atau menjual barang dengan
harga serendah-rendahnya tetapi dengan menawarkan berbagai kualitas
barang, pengiklanan, dan usaha-usaha promosi lain yang merupakan
pendukung dan pelengkap persaingan harga.
Persaingan mengandung fenomena lokasi geografis. Derajat persaingan
tergantung pada luasnya pasar. Meskipun terdapat banyak sekali bank-bank
umum di suatu kota besar yang secara sepintas mencerminkan persaingan
ketat tetapi sesungguhnya sebuah bank hanya bersaing dengan dua atau tiga
bank sejenis yang lokasinya terletak pada wilayah bisnis tertentu. Perbaikan
dan penurunan biaya transportasi dan komunikasi akan lebih meningkatkan
derajat persaingan yang memungkinkan perusahaan sejenis lain masuk ke
dalam arena persaingan yang ada.
5.12 Pengantar Ekonomi Mikro 

Tabel 5.2.
Karakteristik Empat Model Baku Pasar

Model Baku Pasar


Karakteristik Persaingan Persaingan
Oligopoli Monopoli Murni
Murni Monopolistik
Banyaknya Banyak Cukup Sedikit Satu
Perusahaan sekali
Macam produk Homogen Diferensiasi Standar atau Unik, tidak ada
diferensiasi barang pengganti
yang dekat
Pengendalian Tidak ada Ada dan terbatas Saling tergantung dan Cukup kuat
harga kecenderungan kolusi
Kemungkinan Sangat Mudah secara Hambatan (rintangan) Dihalangi
masuk mudah tidak relatif cukup kuat
ada
hambatan
Persaingan Tidak ada Cukup banyak Banyak sekali Advertensi
bukan harga pada iklan dan terutama pada kasus
merek, dan diferensiasi produk
lain-lain
Contoh Produk hasil Perdagangan Baja, mobil, peralatan Perusahaan air
pertanian eceran, pakaian listrik rumah tangga minum
konfeksi, sepatu pemerintah
daerah

Persaingan pun dapat terjadi antarindustri atau antarproduk. Bahan


aluminium bersaing dengan baja dan kayu sebagai bahan-bahan dalam
industri konstruksi dan bangunan. Kayu dan plastik bersaing dalam industri
mebel dan alat-alat rumah tangga. Botol gelas, plastik, dan kertas karton
bersaing sebagai bahan pembungkus minuman dan makanan.
Kemajuan teknologi juga merupakan dimensi persaingan.
Pengembangan produk baru dan teknik produksi baru dapat menciptakan
persaingan bagi perusahaan-perusahaan yang sebelumnya mempunyai
kekuatan monopoli cukup besar. Di dalam industri sandang misalnya, sebuah
perusahaan merupakan monopoli dalam produksi bahan serat rayon. Tetapi
perkembangan berikutnya menghasilkan bahan serat nilon, acrylic, dan
beberapa bahan serat sintetis lain. Pada beberapa waktu yang lalu jam tangan
buatan Swiss memegang kedudukan monopoli cukup kuat sampai kemudian
ditemukan mini transistor yang dapat digunakan pada jam tangan. Sejak itu
jam tangan buatan Swiss menghadapi saingan cukup berat.
 ESPA4111/MODUL 5 5.13

D. FAKTOR PENENTU STRUKTUR PASAR

Beberapa contoh produk telah dikemukakan untuk setiap bentuk pasar.


Faktor-faktor yang menentukan bentuk atau struktur pasar adalah peraturan
dan kebijakan pemerintah, kebijakan dan kebiasaan praktek bisnis, serta
pertimbangan teknologi.
1. Peraturan dan kebijakan pemerintah. Misalkan untuk mencapai tujuan
mendorong kemajuan teknologi atau untuk mencapai tujuan-tujuan lain,
pemerintah memberikan hak paten kepada perusahaan-perusahaan
penemu produk baru dan memberikan hak istimewa kepadanya sebagai
satu-satunya produsen barang tersebut selama periode waktu tertentu.
Contoh lain adalah tarif bea masuk yang merupakan rintangan
perdagangan internasional serta penunjukan sebuah perusahaan sebagai
importir tunggal suatu komoditi memberikan hak monopoli kepada
beberapa industri domestik.
2. Kebijakan dan praktek bisnis. Merger atau penggabungan serta
konsolidasi dan pembentukan grup-grup usaha telah mendorong ke arah
bentuk struktur oligopoli atau monopoli. Persaingan harga yang sangat
tajam dan saling mematikan menyebabkan jatuh bangkrutnya
perusahaan-perusahaan dan berkurangnya jumlah para pesaing di dalam
industri.
3. Tingkat teknologi. Teknologi berkembang sedemikian rupa hingga
diperlukan skala produksi perusahaan besar agar dapat dicapai tingkat
produksi yang efisien dengan biaya rendah. Teknologi produksi massal
untuk memenuhi permintaan konsumsi yang luas hanya memerlukan
keberadaan sejumlah kecil perusahaan saja. Kemajuan teknologi telah
memaksa struktur pasar beberapa industri berat seperti industri mobil,
besi, baja, dan alumunium cenderung berbentuk industri oligopoli.
Beberapa perusahaan secara progresif serta agresif telah berkembang
pesat melalui riset serta pengembangan produk dan meninggalkan atau
bahkan mematikan perusahaan sejenis lain yang tak dapat
mengimbanginya.
5.14 Pengantar Ekonomi Mikro 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Kriteria apa yang bisa digunakan untuk menentukan bentuk pasar suatu
industri? Apa konsekuensinya masing-masing?
2) Apa arti sisi penawaran dalam bentuk pasar suatu industri? Jelaskan!
3) Faktor-faktor apa yang menentukan bentuk pasar? Mengapa
pengaruhnya demikian?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Karakteristik bentuk pasar adalah banyaknya perusahaan, macam


produk, pengendalian harga, kemungkinan atau rintangan masuk pasar,
dan persaingan bukan harga. Pelajari tabel karakteristik bentuk baku
pasar industri.
2) Sisi penawaran bentuk pasar adalah persaingan murni, persaingan
monopolistik, oligopsoni, dan monopsoni murni. Lihat dan pelajari
artinya masing-masing.
3) Faktor penentu bentuk pasar adalah peraturan/kebijakan pemerintah,
kebijakan dan praktek bisnis, serta tingkat teknologi. Selanjutnya,
pelajari kembali uraian tentang materi Faktor Penentu Struktur Pasar
secara rinci.

R A NG KU M AN

Dalam kenyataan, tidak terhitung banyaknya bentuk pasar hingga


tak mungkin menganalisis secara keseluruhan. Umumnya hanya
dianalisis dua bentuk ekstrim pasar yaitu persaingan murni dan
monopoli murni. Di samping itu juga dianalisis dua bentuk pasar di
antara keduanya yaitu bentuk oligopoli dan persaingan monopolistik.
Penyederhanaan ini akan mempermudah pemahaman. Kenyataan pasar
yang ada mengandung unsur-unsur atau elemen-elemen utama yang
'tersirat pada kekuatan persaingan atau monopoli. Bentuk pasar yang
dihadapi oleh perusahaan mempunyai sisi permintaan dan sisi
penawaran. Di samping itu produsen juga bekerja di pasar input maupun
di pasar output.
 ESPA4111/MODUL 5 5.15

Dimensi persaingan di pasar output bisa merupakan harga maupun


persaingan bukan harga berupa perbedaan kualitas, kemasan, syarat
pembayaran, promosi, pengiklanan, dan sebagainya. Persaingan
mempunyai fenomena lokasi geografis. Persaingan pun bisa terjadi
antarindustri ataupun antarproduk. Faktor-faktor penentu bentuk struktur
pasar adalah peraturan dan kebijakan pemerintah, kebijakan dan praktek
bisnis, dan tingkat teknologi.

TES F OR M AT IF 1

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Bentuk baku pasar output adalah ....


A. persaingan murni, monopoli murni, oligopoli, dan persaingan
monopolistik
B. hanya persaingan murni dan monopoli murni
C. persaingan murni, monopoli murni, dan monopsoni
D. monopsoni, oligopsoni, oligopoli, dan monopoli

2) Dalam pasar persaingan murni ....


A. harga merupakan datum bagi produsen karena ia bisa mempengaruhi
harga dengan mengubah kuantitas output yang diproduksi dan dijual
B. harga merupakan datum karena produsen individual terlalu kecil
dibanding pasar keseluruhan
C. produsen individual menentukan harga pasar dengan menggunakan
kekuatan pasar
D. dan monopoli, perusahaan berperilaku sama dalam menghadapi
harga pasar sebagai datum

3) Diferensiasi produk terdapat pada pasar ....


A. monopoli, di mana produsen tunggal menentukan kualitas dan
kuantitas produk yang diproduksi
B. persaingan murni karena kualitas dan jenis barangnya sangat
bervariasi
C. oligopoli dan persaingan monopolistik karena jumlah produsen di
pasar hanya sedikit dan mereka saling tergantung atas tindakan
perusahaan pesaing
D. monopsoni yang bertindak sebagai pembeli faktor produksi tunggal
5.16 Pengantar Ekonomi Mikro 

4) Klasifikasi pasar didasarkan pada ....


A. sisi permintaan dan penawaran komoditi
B. sisi permintaan komoditi saja
C. dimensi persaingan dan kemungkinan diferensiasi produk
D. jumlah macam produk dan jumlah produsen yang ada di pasar

5) Peraturan dan kebijakan pemerintah, kebijakan dan praktek bisnis, serta


tingkat teknologi merupakan faktor penentu ....
A. struktur pasar dan dimensi persaingan
B. struktur atau bentuk pasar
C. dimensi persaingan dan bentuk diferensiasi produk
D. diferensiasi produk dan klasifikasi pasar

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4111/MODUL 5 5.17

Kegiatan Belajar 2

Pasar Persaingan Murni


Jangka Pendek

P ada pasar persaingan murni dalam jangka pendek selain harga pasar bagi
produsen merupakan datum, perusahaan-perusahaan baru dianggap tidak
masuk ke dalam pasar dan perusahaan yang ada tidak keluar dari pasar
walaupun ada keuntungan ekonomis (super normal) atau kerugian ekonomis
karena waktunya tak cukup untuk mengamati dan melakukannya. Syarat
keuntungan maksimum di mana (P = MR) = MC menyebabkan kurva
penawaran jangka pendek perusahaan individual pesaing murni adalah sama
dengan kurva biaya marjinalnya dan akan menghentikan produksi bila
harganya sama atau di bawah biaya variabel rata-rata.

A. PERSAINGAN DAN MAKSIMISASI KEUNTUNGAN

1. Konsep Persaingan Murni


Lebih dahulu diulang kembali kondisi atau syarat persaingan murni serta
karakteristiknya secara singkat sebagai berikut.
a. Industri persaingan murni terdiri atas banyak sekali penjual dan pembeli
individual.
b. Perusahaan memproduksi dan menawarkan barang homogen, hingga tak
ada persaingan bukan harga berupa advertensi (iklan), promosi
penjualan, kemasan (pembungkus), syarat pembayaran, dan lain-lain.
c. Masing-masing produsen penjual memproduksi dan menjual output
dalam jumlah kecil dibandingkan dengan besarnya pasar hingga tak satu
pun dari mereka bisa mempengaruhi harga pasar. Perusahaan individual
dalam pasar persaingan murni tak bisa mempengaruhi harga dengan
mengubah kuantitas yang ditawarkan. Karena itu ia bertindak sebagai
pengambil harga dan tidak sebagai penentu harga.
d. Dalam industri pasar persaingan murni, tak ada rintangan buatan yang
mencegah perusahaan baru untuk masuk ataupun halangan bagi
perusahaan yang telah ada untuk keluar dari industri tersebut. Faktor-
faktor produksi dapat dan mudah berpindah dari industri atau perusahaan
yang satu ke industri atau perusahaan lain.
5.18 Pengantar Ekonomi Mikro 

Bentuk pasar persaingan murni jarang sekali dijumpai atau boleh


dikatakan tidak ada di dunia nyata, namun demikian dengan mempelajarinya
dapat diperoleh dua manfaat, yaitu
a. persaingan murni merupakan model atau kasus paling sederhana yang
menggabungkan konsep pendapatan dan biaya. Persaingan murni
merupakan analisis permulaan dalam penentuan harga output pada
berbagai bentuk pasar lain;
b. kesimpulan yang diperoleh dalam penentuan harga dan output dalam
pasar persaingan murni memberikan ukuran standar efisiensi yang dapat
dievaluasi dan dibandingkan, ini mempunyai arti analitis dan praktis
yang penting.

Analisis pasar persaingan murni meliputi analisis bagaimana produsen


pesaing murni menyesuaikan harga dan kuantitas jangka pendek dan
kemudian bagaimana penyesuaian harga dan kuantitas dalam jangka panjang.
Selanjutnya dievaluasi efisiensi pasar industri tersebut dan sudut pandangan
masyarakat secara keseluruhan.

2. Pengertian Maksimisasi Keuntungan


Tujuan produsen dalam jangka pendek maupun jangka panjang adalah
mencari keuntungan ekonomi dan bukan finansial maksimal atau kerugian
minimal. Dalam jangka pendek perusahaan pesaing murni mempunyai pabrik
berskala tertentu dan berusaha memaksimumkan keuntungan atau
meminimumkan kerugian dengan menyesuaikan output dengan cara
mengubah banyaknya faktor-faktor produksi variabel yaitu bahan-bahan,
tenaga kerja dan lain-lain yang digunakan. Tujuan mencapai keuntungan
maksimum digunakan untuk membuat pilihan yang diputuskan berdasar dua
hal yaitu berapa kuantitas output yang diproduksi dan berapa harga
penjualannya. Yang terakhir ini ditentukan sepenuhnya oleh pasar
(mekanisme). Perusahaan produsen pesaing murni tidak bisa
mempengaruhinya dan harus menerimanya dengan lebih dulu harus
dilakukan dengan meminimumkan biaya untuk memproduksi sebanyak
output yang diinginkan. Keuntungan ekonomis adalah perbedaan atau selisih
antara pendapatan total dengan biaya total, baik biaya eksplisit maupun biaya
implisit.
Ada dua pendekatan untuk menentukan tingkat output di mana
perusahaan pesaing murni memperoleh keuntungan maksimal atau kerugian
 ESPA4111/MODUL 5 5.19

minimal. Pendekatan pertama membandingkan antara pendapatan total


dengan biaya total. Pendekatan kedua membandingkan antara pendapatan
marjinal dengan biaya marjinal. Dua pendekatan ini selain diterapkan pada
pasar industri persaingan murni dan dapat juga diterapkan pada bentuk-
bentuk pasar lain. Untuk mempermudah gambarannya maka disajikan contoh
dengan data hipotetis dalam bentuk tabel dan grafik.

B. PENDEKATAN BIAYA TOTAL DAN MARJINAL

1. Penerimaan Total Minus Biaya Total


Dalam mengoperasikan perusahaan, produsen pesaing murni dan juga
produsen pada bentuk pasar lain menghadapi pertanyaan berapa output yang
diproduksi dan berapa keuntungan yang diperoleh. Pertanyaan pertama,
meliputi juga kemungkinan tidak berproduksi atau berhentinya perusahaan.
Pertanyaan kedua, merupakan usaha memperoleh keuntungan maksimal atau
kerugian minimal.
Di dalam jangka pendek, ada dua jenis biaya yaitu biaya variabel dan
biaya tetap. Biaya tetap harus dibayar atau dikeluarkan meskipun perusahaan
sama sekali tak berproduksi. Bila perusahaan tidak berproduksi, perusahaan
akan menderita kerugian sebesar biaya tetap. Karena itu, perusahaan akan
berhenti dan tidak memproduksi satu output pun bila kerugian yang diderita
lebih besar daripada biaya tetap total. Hal ini dilakukan untuk
meminimumkan kerugian. Berikut ini adalah dua kasus di mana perusahaan
memaksimumkan keuntungan atau meminimumkan kerugian. Untuk
mempermudah selanjutnya disajikan contoh dengan data hipotetis dalam
bentuk tabel dan grafik. Data pendapatan total dan biaya total nampak pada
Tabel 5.2.
Misalkan harga output per satuan adalah Rp4.000,00. Pada, industri
persaingan murni, harga tak berubah berapa pun yang diproduksi dan dijual
oleh perusahaan pesaing murni.
Pendapatan total diperoleh dengan mengalikan output total dengan harga
per satuan. Biaya total diperoleh dari data produksi dan harga input.
Keuntungan total diperoleh dengan mengurangi pendapatan total dengan
biaya total pada kuantitas output yang bersangkutan. Dari Tabel 5.3 terlihat
perusahaan pesaing murni memperoleh keuntungan maksimal bila ia
memproduksi dan menjual sebesar 70 satuan output. Di sini ia mencapai
posisi keseimbangan. Besarnya keuntungan maksimum yang diperoleh
5.20 Pengantar Ekonomi Mikro 

adalah Rp75.000,00. Selanjutnya untuk lebih jelas disajikan grafik biaya dan
pendapatan total pada Gambar 5.1. Pada Tabel 5.3 disajikan pula data
keuntungan total yang diperoleh perusahaan tersebut. Gambar 5.3
menyajikan kurva keuntungan atau kerugian total. Pendapatan total
merupakan garis lurus, karena pada pasar persaingan murni harga penjualan
output tetap berapa pun yang diproduksi dan terjual, seperti terlihat pada
Gambar 5.3 (a) dan Gambar 5.3 (b). Kurva permintaan yang dihadapi oleh
perusahaan pesaing murni merupakan garis mendatar setinggi harga pasar
output. Kurva pendapatan merupakan garis lurus menanjak. Semakin tinggi
harga output per satuan maka semakin curam kurva pendapatan total.

Tabel 5.3.
Tingkat Output dan Keuntungan Maksimum Produsen Pesaing Murni:
Pendekatan Penerimaan Total

Pendapatan Biaya Biaya


Biaya Kerugian
Harga Per Satuan Tetap Variabel Keuntungan/
Total Total
Output Output Total Total Biaya Total Keterangan
(ribu (ribu
Total (ribu (ribu (ribu (ribu rupiah)
rupiah) rupiah)
rupiah), rupiah) rupiah)
0 4,00 0,00 40,00 0,00 40,00 -40,00
10 4,00 40,00 40,00 60,00 100,00 -60,00 Kerugian
total
mencapai
maksimum
20 4,00 80,00 40,00 90,00 130,00 -50,00
30 4,00 120,00 40,00 110,00 150,00 -30,00
40 4,00 160,00 40,00 120,00 160,00 0,00 Titik pulang
pokok
50 4,00 200,00 40,00 130,00 170,00 30,00
60 4,00 240,00 40,00 145,00 195,00 55,00
70 4,00 280,00 4,00 165,00 205,00 75,00 Keuntungan
total
mencapai
maksimum
80 4,00 320,00 40,00 220,00 260,00 60,00
90 4,00 360,00 40,00 320,00 360,00 0,00 Titik pulang
pokok
100 4,00 400,00 40,00 440,00 480,00 -80,00
 ESPA4111/MODUL 5 5.21

Gambar 5.1.
Kurva Biaya Pendapatan Total: Memaksimisasi Keuntungan

Gambar 5.2.
Kurva Keuntungan/Kerugian Total

Kurva biaya total variabel mencerminkan berlakunya hukum


penambahan hasil yang semakin berkurang. Mula-mula tingkat kenaikan
biaya total semakin kecil sementara produsen menggunakan faktor-faktor
5.22 Pengantar Ekonomi Mikro 

produksi tetap secara lebih efisien. Lewat titik tertentu biaya total mulai naik
dengan tingkat kenaikan yang meningkat akibat penggunaan skala pabrik
secara berlebihan. Dengan membandingkan kurva pendapatan total dan biaya
total seperti nampak pada Gambar 5.1, terlihat dua titik pulang pokok yaitu
pada tingkat produksi sebesar 40 dan 90 satuan output. Pada setiap tingkat
output pulang pokok, perusahaan telah memperoleh keuntungan normal
karena keuntungan normal sudah dimasukkan dalam biaya ekonomis.
Keuntungan maksimum dicapai pada tingkat output di mana jarak vertikal
antara kurva pendapatan total dengan kurva biaya total memiliki jarak
terbesar.
Bila kurva biaya total sudah tertentu maka besarnya keuntungan total
atau kerugian total tergantung pada harga per satuan output yang ditentukan
oleh kekuatan-kekuatan permintaan dan penawaran pasar, di mana produsen
pesaing murni secara individual tidak bisa mempengaruhi dengan mengubah
output yang diproduksi dan dijual. Seperti diketahui, kenaikan harga output
akan membuat kurva pendapatan yang baru pada harga lebih tinggi menjadi
lebih besar. Akibatnya keuntungan total yang diperoleh serta kuantitas output
yang diproduksi dan dijual pun naik. Sebagai latihan, misalnya harga output
per satuan naik menjadi Rp5.000,00. Gambarkan kurva-kurva biaya serta
pendapatan total yang baru. Buat pula tabelnya, dan carilah berapa satuan
output satuan output yang dapat memberikan keuntungan maksimal, dan
berapa keuntungan maksimal pada situasi ini?
Hal sebaliknya terjadi bila harga pasar per satuan output turun maka
kurva pendapatan total berotasi ke bawah hingga jarak vertikal antara kurva
pendapatan dan biaya total mengecil hingga keuntungan total menurun.
Kuantitas output yang diproduksi dan dijual menurun meskipun pada tingkat
output yang memberikan keuntungan maksimal dengan harga per satuan
output yang baru. Bila harga output per satuan sangat rendah hingga kurva
pendapatan total berada di bawah kurva biaya total maka ia menderita
kerugian. Perusahaan mungkin meneruskan atau menghentikan produksinya,
tergantung mana yang memberikan kerugian total yang minimum.
 ESPA4111/MODUL 5 5.23

Gambar 5.3 (a). Gambar 5.3 (b).


Pendapatan Total yang diterima oleh Kurva Permintaan yang Dihadapi
Perusahaan Pesaing Murni oleh Perusahaan Pesaing Murni

2. Pengertian Minimisasi Kerugian


Misalkan harga output per satuan adalah Rp2.500,00 maka perusahaan
menderita kerugian. Tabel 5.4 menunjukkan biaya total serta pendapatan total
pada harga output per satuan tersebut. Pada Tabel 5.4 nampak kerugian
minimum diperoleh pada tingkat output sebanyak 70 satuan. Pada tingkat
output lain, kerugian total lebih besar. Selanjutnya sebagai latihan coba buat
kurva-kurva biaya total dan pendapatan total berdasar Tabel 5.4 di mana
perusahaan memperoleh kerugian pada harga pasar output per satuan yang
berlaku di pasar. Pada situasi seperti ini, perusahaan tersebut masih tetap
memproduksi pada tingkat output sebesar 70 satuan untuk meminimumkan
kerugian dan tidak menutup perusahaan atau menghentikan produksi karena
total kerugiannya sebesar Rp30.000,00. Ini lebih kecil daripada kerugian
yang diderita bila ia menghentikan produksi atau tak memproduksi sama
sekali dan harus menanggung kerugian total sebesar Rp40.000,00, yaitu,
sebesar biaya tetap total yang harus dibayar meskipun perusahaan
menghentikan produksi.
Penutupan perusahaan dan penghentian produksi terjadi bila kerugian
yang diderita (seandainya ia tetap berproduksi) lebih besar daripada biaya
yang harus ditanggung bila ia menghentikan produksi. Hal ini bisa terjadi bila
harga output per satuan sangat rendah, misalkan harga output per satuan
turun menjadi Rp2.000,00, Tabel 5.5 menunjukkan biaya total dan
pendapatan total pada harga output tersebut.
5.24 Pengantar Ekonomi Mikro 

Tabel 5.4.
Tingkat Output dan Kerugian Minimum Produsen Pesaing Murni:
Pendekatan Pendapatan dan Biaya Total.
(Data Hipotetis)

Harga
Biaya Biaya
Per Pendapatan Biaya Kerugian
Tetap Variabel
Output Satuan Total Total Total
Total Total Keterangan
Total Output (ribu (ribu (ribu
(ribu (ribu
(ribu rupiah) rupiah) rupiah)
rupiah) rupiah)
rupiah)
0 2,50 0,00 40,00 0,00 40,00 -40,00
10 2,50 25,00 40,00 60,00 100,00 -75,00
20 2,50 50,00 40,00 90,00 130,00 -80,00
30 2,50 75,00 40,00 110,00 150,00 -75,00
40 2,50 100,00 40,00 120,00 160,00 -60,00
50 2.50 125,00 40,00 130,00 170,00 -45,00
60 2,50 150,00 40,00 145,00 185,00 -35,00
70 2,50 175,00 40,00 165,00 205,00 -30,00 Kerugian
minimum
80 2,50 200,00 40,00 220,00 260,00 -60,00
90 2,50 225,00 40,00 320,00 360,00 -135,00
100 2,50 250,00 40,00 440,00 480,00 -230,00

Dengan memproduksi sebesar 60 atau 70 satuan produk, perusahaan bisa


meminimumkan kerugian total menjadi Rp65.000,00. Tetapi bila ia
menghentikan produksi maka total kerugian hanya sebesar Rp40.000,00;
yaitu sebesar biaya tetap. Maka dapat disimpulkan perusahaan tetap
memproduksi meskipun ia menderita kerugian, bila pendapatan total masih
lebih besar daripada biaya variabel total. Perusahaan menghentikan produksi
atau menutup perusahaan, bila pendapatan total sama dengan besarnya biaya
variabel total, atau bila kerugian total lebih besar daripada biaya tetap total.
Bila pendapatan total sama dengan biaya variabel total atau bila kerugian
sama besarnya dengan biaya tetap maka tak ada bedanya bagi perusahaan
apakah ia meneruskan perusahaan dan tetap berproduksi atau menutup
perusahaan dan menghentikan usaha.
 ESPA4111/MODUL 5 5.25

Tabel 5.5.
Penutupan Perusahaan Agar Diperoleh Kerugian Minimum Produsen Pesaing
Murni: Pendapatan dan Biaya Total.
(Data Hipotetis)

Harga
Biaya Biaya
Per Pendapatan Biaya Kerugian
Tetap Variabel
Output Satuan Total Total Total
Total Total
Total Output (ribu (ribu (ribu
(ribu (ribu
(ribu rupiah) rupiah) rupiah)
rupiah) rupiah)
rupiah)
0 2,00 0,00 40,00 0,00 40,00 40,00
10 2,00 20,00 40,00 60,00 100,00 80,00
20 2,00 40,00 40,00 90,00 130,00 90,00
30 2,00 60,00 40,00 110,00 150,00 90,00
40 2,00 80,00 40,00 120,00 160,00 80,00
50 2,00 100,00 40,00 130,00 170,00 70,00
60 2,00 120,00 40,00 145,00 195,00 65,00
70 2,00 140,00 40,00 165,00 205,00 65,00
80 2,00 160,00 40,00 220,00 260,00 100,00
90 2,00 '180,00 40,00 320,00 360,00 180,00
100 2,00 200,00 40,00 440,00 480,00 280,00

3. Penerimaan Marjinal Minus Biaya Marjinal


Pendekatan marjinal merupakan alternatif pendekatan total. Dalam
memproduksi barang dan menawarkannya di pasar, perusahaan
membandingkan tambahan biaya yang harus ia keluarkan untuk
memproduksi satu satuan tambahan output (ini disebut biaya marjinal = MC)
dengan berapa pendapatan tambahan yang diperoleh dengan menjual satu
satuan tambahan output yang diproduksi (pendapatan marjinal = MR). Setiap
tambahan output yang pendapatan marjinalnya melebihi biaya marjinal harus
diproduksi sebab satuan tambahan output tersebut memberikan tambahan
keuntungan karena tambahan pendapatan melebihi tambahan biaya yang
dikeluarkan untuk memproduksi satuan tambahan output tersebut. Begitu
juga sebaliknya, satu satuan tambahan output yang pendapatan marjinalnya
lebih kecil daripada tambahan biaya yang diperlukan untuk memproduksi
yaitu biaya marjinal maka satuan tambahan output harus tidak diproduksi.
Prinsip di atas disebut sebagai formula MR = MC. Pada tahap-tahap
permulaan produksi di mana output masih relatif sedikit daripada pendapatan
marjinal biasanya, tetapi tidak selalu, melebihi biaya marjinal. Akan
menguntungkan bila memproduksi pada rentang output ini. Tetapi pada
tahap-tahap produksi selanjutnya di mana tingkat output relatif sudah banyak,
5.26 Pengantar Ekonomi Mikro 

kenaikan biaya marjinal yang cepat, tidak menguntungkan untuk


memproduksi tambahan output. Biaya marjinal melebihi pendapatan
marjinal. Di antara dua rentang produksi output tersebut terdapat titik atau
tingkat output di mana pendapatan marjinal sama dengan biaya marjinal.
Formula MR = MC menyatakan perusahaan akan memproduksi dan
memperoleh keuntungan maksimal pada titik atau tingkat output di mana
pendapatan marjinal sama dengan biaya marjinal.
Ada tiga hal yang perlu diingat mengenai formula MR = MC.
a. Di sini dianggap perusahaan lebih baik berproduksi daripada
menghentikan dan menutup perusahaan. Karena itu pendapatan marjinal
harus melebihi biaya variabel rata-rata, bila tidak maka pengusaha akan
lebih baik menutup perusahaan daripada berproduksi pada tingkat output
di mana MR = MC. Formula MR = MC untuk memaksimumkan
keuntungan, tak hanya berlaku bagi produsen pada bentuk pasar
persaingan murni saja tetapi juga berlaku bagi produsen pada bentuk
pasar produk lain yaitu pasar industri monopoli, persaingan
monopolistik; maupun pada bentuk pasar oligopolitik.
b. Karena, perusahaan pesaing murni merupakan penerima harga dan ia
bisa menjual output dalam jumlah berapa pun pada harga pasar yang
berlaku maka skedul atau kurva permintaan pasar yang dihadapi
berbentuk garis lurus mendatar. Akibatnya pada bentuk pasar persaingan
murni, pendapatan marjinal sama dengan harga pasar output yang
berlaku. Maka formula MR = MC dapat dituliskan, khusus pada pasar
persaingan murni, adalah P = MC, di mana P adalah harga, karena
P = MR. Maka dalam kasus pasar persaingan murni dikenal pedoman
P = MC atau harga sama dengan biaya marjinal.

Tabel 5.6 menunjukkan contoh penerapan pendekatan biaya dan


pendapatan marjinal yang diturunkan dari data pendapatan total. Di samping
data biaya marjinal diturunkan pula data biaya rata-rata. Tingkat output
terbaik perusahaan dalam persaingan murni adalah pada titik E di mana
MR = MC dan MC menaik. Pada titik ini perusahaan memaksimumkan
keuntungan total sebesar Rp73.000,00 dan berada dalam keseimbangan
jangka pendek. Bila ia menaikkan harga akan kehilangan semua pembeli.
Bila perusahaan menurunkan harga maka hal itu akan menurunkan TR yang
tidak semestinya karena ia dapat menjual berapa pun output pada tingkat
harga Rp4.000,00 per satuan.
 ESPA4111/MODUL 5 5.27

Tabel 5.6.
Maksimisasi Keuntungan pada Perusahaan Pesaing Murni:
Pendekatan MR = MC

Biaya
Biaya Biaya
Harga = Biaya Tetap Keuntungan
Variabel Rata- Keuntungan
Produk Pendapatan Marjinal Rata- Per satuan
Rata- rata Total (ribu
Total Marjinal (ribu rata output
rata (ribu (ribu rupiah)
(ribu rupiah) rupiah) (ribu (ribu rupiah)
rupiah) rupiah)
rupiah)
0 4,00
10 4,00 6,00 4,00 6,00 10,00 -6,00 -60,00
20 4,00 3,00 2,00 4,50 6,50 -2,50 -50,00
30 4,00 2,00 1,33 3,67 5,00 -1,00 -30,00
40 4,00 1,00 1,00 3,00 4,00 0,00 0,00
50 4,00 1,00 0,80 2,60 3,40 0,60 30,00
60 4,00 1,50 0,67 2,50 3,17 0,83 50,00
70 4,00 2,50 0,57 2,43 3,00 1,00 70,00
75 4,00 4,00 0,53 2,49 3,03 0,97 73,00
80 4,00 4,00 0,50 2,63 3,13 0,87 69,60
90 4,00 11,00 0,44 3,56 4,00 0,00 70,00

Pada tingkat output sebanyak 70 satuan, keuntungan per satuan output


adalah maksimum sebesar Rp1.000,00. Tetapi perusahaan ingin
memaksimumkan keuntungan total dan bukan keuntungan per satuan output.
Bagaimana dengan titik A di mana MR juga sama dengan MC? Pada tingkat
output ini, perusahaan meminimumkan kerugian total selama perusahaan
berproduksi pada tingkat di mana AC lebih besar daripada MR atau P.
Seperti telah disebutkan sebelumnya, tujuan perusahaan bukanlah
memperoleh keuntungan maksimum per satuan output (rata-rata).
Keuntungan rata-rata maksimum sebesar Rp1.000,00 memang diperoleh pada
tingkat output sebesar 70 satuan, tetapi keuntungan total maksimum
diperoleh pada tingkat output sebesar 75 satuan meskipun keuntungan rata-
rata hanya sebesar Rp970,00. Produsen bersedia menerima keuntungan rata-
rata lebih rendah bila hal ini mengakibatkan lebih banyak satuan output
terjual untuk mengimbangi penurunan keuntungan rata-rata.
5.28 Pengantar Ekonomi Mikro 

Gambar 5.4.
Kurva-kurva Biaya dan Pendapatan Marjinal Maksimisasi Keuntungan

Gambar 5.5.
Kurva-kurva Biaya dan Pendapatan
Marjinal dan Rata-rata Minimisasi Kerugian

Harga pasar per satuan output mungkin turun hingga perusahaan


menderita kerugian. Dalam situasi seperti ini ia, berusaha tetap memproduksi
pada tingkat output di mana kerugian minimum. Misalkan, harga output per
satuan turun menjadi Rp2.500,00 maka biaya serta pendapatan rata-rata dan
marjinal nampak pada Tabel 5.7.
Gambar 5.5 selanjutnya menunjukkan kurva-kurva biaya dan pendapatan
marjinal dan rata-rata di mana perusahaan memproduksi pada tingkat output
yang meminimumkan kerugian. Pada harga output sebesar Rp2.500,00 kurva
 ESPA4111/MODUL 5 5.29

MR berada di bawah kurva AC. MR yang sama dengan harga pada


perusahaan pesaing murni di sini tidak dapat menutup AC. Pada setiap
tingkat output yang diproduksi perusahaan menderita kerugian yang dapat
diminimumkan pada tingkat output sebesar 70 satuan yaitu sebesar
Rp35.000,00. Pada tingkat output lain kerugian totalnya lebih besar, namun
produsen tidak akan menutup perusahaannya meskipun ia menderita kerugian
total sebesar Rp35.000,00 dan masih tetap diproduksi sebesar 70 satuan
output. Hal ini karena bila ia menghentikan produksi maka total kerugian
akan lebih besar yaitu sebesar Rp40.000,00 yang harus tetap dibayar berupa
biaya tetap. Contoh berikut menunjukkan situasi di mana produsen harus
menutup perusahaannya guna meminimumkan kerugian total.
Misalkan harga output turun menjadi Rp2.000,00 per satuan sementara
biaya-biaya tetap tak berubah. Tabel 5.8 menunjukkan biaya dan pendapatan
marjinal serta rata-rata. Gambar 5.6 menunjukkan kurva-kurva biaya dan
pendapatan marjinal serta rata-rata. Lihat harga atau MR lebih rendah
daripada kurva AVC atau biaya variabel rata-rata. Kerugian total lebih besar
daripada biaya tetap total yang harus dikeluarkan bila perusahaan
menghentikan produksi. Kerugian minimum total yang diderita dengan
memproduksi sebesar 70 satuan output adalah Rp70.000,00. Bila perusahaan
menghentikan produksi maka hanya diderita kerugian total sebesar
Rp40.000,00 yaitu sebesar biaya tetap total.
Tabel 5.7.
Minimisasi Kerugian Pada Perusahaan Pesaing Murni : Pendekatan MR = MC

Biaya Biaya
Biaya Keuntungan
Harga = Biaya Tetap Variabel
Rata- Per satuan Keuntungan
Produk Pendapatan Marjinal Rata- Rata-
rata Total
Total Marjinal (ribu rata rata output
(ribu (ribu rupiah)
(ribu rupiah rupiah) (ribu (ribu (ribu rupiah)
rupiah)
rupiah) rupiah)
0 2,50
10 2,50 6,00 4,00 6,00 10,00 -7,50 -75,00
20 2,50 3,00 2,00 4,50 6,50 -4,00 -80,00
30 2,50 2,00 1,33 3,67 5,0() -2,50 -75,00
40 2,50 1,00 1,00 3,00 4,00 -1,50 -60,00
50 2,50 1,00 0,80 2,60 3,40 -0,90 45,00
60 2,50 1,50 0,67 2,50 3,17 -0,67 -40,00
70 2,50 4,00 0,57 2,43 3,00 -0,50 -35,00
75 2,50 4,00 0,53 2,49 3,02 0,52 39,00
80 2,50 4,00 0,50 2,63. 3,13 0,63 50,40
90 2.50 11,00 0,44 3,56 4,00 1,50 135,00
5.30 Pengantar Ekonomi Mikro 

Tabel 5.8.
Penutupan Perusahaan Agar Diperoleh Kerugian Minimum Bagi
Perusahaan Pesaing Murni: Pendekatan MR = MC

Biaya Biaya
Harga = Biaya Keuntungan
Biaya Tetap Variabel Keuntungan
Pendapatan Rata- Per satuan
Produk Marjinal Rata- Rata- Total
Marjinal rata Output
Total (ribu rata rata (ribu
(ribu (ribu (ribu
rupiah) (ribu (ribu rupiah)
rupiah) rupiah) rupiah)
rupiah) rupiah)
0 2,00
10 2,00 6,00 4,00 6,00 10,00 -8,00 -80,00
20 2,00 3,00 2,00 4,50 6,50 -4,50 -90,00
30 2,00 2,00 1,33 3,67 5,00 -3,00 -90,00
40 2,00 1,00 1,00 3,00 4,00 -2,00 -80,00
50 2,00 1,00 0,80 2,60 3,40 -1,40 -70,00
60 2,00 1,50 0,67 2,50 3,17 -1,17 -70,00
70 2,00 2,50 0,57 2,43 3,00 -1,00 -70,00
75 2,00 4,00 0,53 2,49 3,02 -1,02 -77,00
80 2,00 4,00 0,50 2,63 3,13 -1,13 -90,00
90 2,00 11,00 0,44 3,56 4,00 -2,00 -180,00

Gambar 5.6.
Posisi Penutupan Perusahaan Pesaing Murni

Dapat disimpulkan perusahaan pesaing murni memaksimumkan


keuntungan total atau meminimumkan kerugian dalam jangka pendek dengan
memproduksi pada tingkat output di mana MR (= P) = MC, dengan syarat
harga lebih tinggi daripada biaya variabel rata-rata.
 ESPA4111/MODUL 5 5.31

Namun bila harga lebih rendah daripada biaya rata-rata maka perusahaan
pesaing murni akan menghentikan produksi.

C. KURVA PENAWARAN JANGKA PENDEK

1. Biaya Marjinal dan Kurva Penawaran Produsen


Kita telah melihat bagaimana perusahaan pesaing murni memaksimalkan
keuntungan dengan menentukan tingkat output yang diproduksi dan
ditawarkan di pasar pada berbagai tingkat harga. Kombinasi harga serta
kuantitas output yang diproduksi dan ditawarkan oleh perusahaan pesaing
murni membentuk kurva atau skedul penawaran produsen pesaing murni
individual.
Kembali ke contoh sebelumnya di mana perusahaan dengan biaya yang
sudah tertentu memproduksi kuantitas output pada harga pasar tertentu untuk
memaksimumkan keuntungan total atau meminimumkan kerugian total. Di
situ terlihat semakin tinggi harga pasar maka semakin besar kuantitas output
yang diproduksi dan ditawarkan agar perusahaan memperoleh keuntungan
total maksimal atau kerugian total minimal, kecuali bila MR atau harga lebih
rendah daripada biaya variabel rata-rata (AVC) maka perusahaan akan
menghentikan produksi. Bila kerugian total sama dengan biaya tetap total
atau bila harga sama dengan biaya variabel rata-rata maka tak ada beda bagi
perusahaan apakah terus bekerja dan memproduksi atau menghentikan
produksi karena keduanya memberikan kerugian total minimum sebesar
biaya tetap.
Gambar 5.7 menunjukkan aplikasi formula MR ( = P) = MC. Di situ
digambarkan berbagai kurva biaya, tingkat harga atau pendapatan marjinal
(MR) yang ditentukan oleh interaksi kekuatan-kekuatan penawaran dan
permintaan pasar. Tingkat harga yang berada pada titik kritis adalah P 2 dan
P4. Pada harga di bawah P2, perusahaan akan menghentikan produksi yaitu
bila harga lebih rendah daripada biaya variabel rata-rata minimum. Bila
perusahaan memproduksi sebanyak Q2 satuan output pada harga P2 maka ini
hanya cukup menutup biaya variabel rata-rata saja. Kerugian adalah sebesar
biaya tetap. Di sini tak ada beda bagi perusahaan apakah memproduksi
sebanyak Q2 satuan output pada harga P2 atau menutup perusahaan. Pada
harga lebih rendah daripada P2, misalnya P1, produsen akan menutup
perusahaan dan tidak memproduksi output sama sekali. Pada harga P4
perusahaan akan memproduksi dan menawarkan sebanyak Q4 satuan output
5.32 Pengantar Ekonomi Mikro 

seperti yang ditunjukkan oleh formula MR ( = P) = MC. Ini merupakan titik


pulang pokok karena harga hanya cukup untuk menutup biaya rata-rata
termasuk keuntungan normal. Pada harga P 3 perusahaan akan memproduksi
output sebanyak Q3 untuk meminimumkan kerugian. Pada harga antara P 2
dan P4 perusahaan akan meminimumkan kerugian dengan memproduksi pada
tingkat di mana MR (=P) = MC. Sedangkan pada tingkat harga di atas P 4
misalnya pada harga P5, perusahaan memperoleh keuntungan dengan
memproduksi sebanyak Q5 yaitu pada titik di mana MR ( = P) = MC.

Gambar 5.7.
Biaya Marjinal dan Penawaran Output oleh Perusahaan Pesaing
Murni dalam Jangka Pendek

Jadi, setiap titik potong antara MR ( = P) dan MC menunjukkan


pasangan harga dan kuantitas yang ditawarkan oleh perusahaan dan
memberikan keuntungan maksimal atau kerugian minimal kecuali bila titik
potong tersebut terletak di bawah atau lebih rendah daripada biaya variabel
rata-rata minimum. Karena itu dapat disimpulkan bahwa kurva biaya marjinal
merupakan kurva penawaran output oleh perusahaan individual dalam
jangka. pendek kecuali bagian kurva biaya marjinal yang terletak di bawah
kurva biaya variabel rata-rata. Pada Gambar 5.7 terlihat kurva biaya marjinal
mulai dari titik A ke atas merupakan kurva penawaran produk oleh
perusahaan pesaing murni. Penentuan harga dan output pada pasar persaingan
murni dengan pendekatan biaya dan pendapatan total dan marjinal dalam
jangka pendek diringkaskan pada Tabel 5.9.
 ESPA4111/MODUL 5 5.33

Tabel 5.9.
Ringkasan Penentuan Output oleh Perusahaan Pesaing Sempurna dalam
Jangka Pendek

Pendekatan Pendapatan Total Pendekatan Pendapatan


Keputusan
Minus Biaya Total Marjinal Minus Biaya Marjinal
Berapa yang diproduksi Memproduksi pada tingkat output Memproduksi pada tingkat
untuk memaksimumkan di mana selisih antara TR dan TC output di mana MR atau
keuntungan atau untuk paling besar, atau di mana selisih harga sama dengan MC dan
Meminimumkan antara TC dan TR paling kecil dan bila harga sama dengan atau
kerugian? kerugian total besarnya lebih kecil lebih tinggi daripada biaya
daripada biaya tetap total. variabel rata-rata minimum.
Berapa keuntungan atau Keuntungan ekonomis diperoleh bila Keuntungan ekonomis diperoleh
kerugian ekonomis yang TR lebih besar daripada TC dan bila harga lebih besar daripada
diperoleh? kerugian ekonomis diperoleh bila TR AC.
lebih kecil daripada TC.

2. Penawaran Produsen dan Penawaran Pasar: Keseimbangan Harga


Seperti telah diketahui melalui penerapan formula MR (= P) = MC,
dapat diperoleh kurva penawaran perusahaan pesaing murni yang merupakan
kurva MC yang terletak di atas kurva biaya rata-rata. Harga keseimbangan
ditentukan oleh permintaan dan penawaran pasar. Untuk memperoleh kurva
atau skedul penawaran maka harus dijumlahkan secara horizontal skedul-
skedul penawaran perusahaan individual. Misalkan di suatu industri atau
pasar, terdapat 10 perusahaan produsen sejenis sementara kurva permintaan
pasar sudah tertentu. Untuk mengetahui harga dan kuantitas keseimbangan
perlu diperoleh lebih dahulu kurva penawaran pasar.
Dari Tabel 5.10 nampak keseimbangan pasar terjadi pada harga
keseimbangan Rp4.000,00 dan kuantitas keseimbangan adalah 75 satuan
output. Pada harga ini kuantitas pasar yang diminta sama dengan kuantitas
yang ditawarkan. Gambar 5.8 (a) dan Gambar 5.8 (b) menunjukkan
keseimbangan perusahaan individual dan keseimbangan pasar. Kurva
penawaran oleh perusahaan individual (s) yang juga merupakan kurva MC, S
adalah kurva penawaran pasar yang merupakan penjumlahan secara
horizontal semua MC atau semua kurva penawaran oleh perusahaan
individual. Pada harga keseimbangan pasar sebesar Rp4.000,00 maka
perusahaan individual akan memproduksi sebanyak 7,5 satuan output di
mana ia memperoleh keuntungan maksimum dengan menerapkan pedoman
MR (= P) = MC. Pada Gambar 5.8 (a). Perusahaan tersebut memperoleh
keuntungan per satuan output sebesar Rp1.000,00 dan keuntungan total
5.34 Pengantar Ekonomi Mikro 

sebesar Rp7.500,00. Semua perusahaan dalam industri memperoleh


keuntungan sebesar Rp75.000,00. Industri tersebut merupakan industri yang
makmur dan cukup menarik karena di situ diperoleh keuntungan ekonomis.
Kurva permintaan pasar yang dihadapi oleh perusahaan individual adalah d
yang juga merupakan kurva MR.

Tabel 5.10.
Skedul-skedul Penawaran Perusahaan Individual,
Penawaran Pasar dan Permintaan Pasar

Kuantitas yang Kuantitas Total yang Harga Produk per Kuantitas Total yang
Ditawarkan oleh Ditawarkan oleh Semua Satuan Diminta oleh Semua
Sebuah Perusahaan Perusahaan di Pasar (Ribu Rp) Konsumen
(Unit) (unit) (unit)
8.0 80 5,00 60
7.5 75 4,00 75
7.0 . 70 3.00 80
6.5 65 2.00 90
6.0 60 1.00 100
0.0 0 0,00 120

Misalkan tak ada perubahan biaya maupun permintaan pasar maka


Gambar 5.8 (a) dan Gambar 5.8 (b) menunjukkan situasi keseimbangan
jangka pendek. Tak ada kelebihan ataupun kekurangan barang di pasar.
Masing-masing perusahaan individual tidak bisa mempengaruhi harga
dengan mengubah kuantitas output yang mereka produksi. Perlu dicatat
kenaikan biaya marjinal maupun biaya rata-rata serta penurunan permintaan
akan menurunkan keuntungan perusahaan atau bahkan mungkin
menimbulkan kerugian. Cobalah berlatih menggambarkan situasi
keseimbangan perusahaan maupun keseimbangan pasar di mana perusahaan
memperoleh kerugian minimum akibat kenaikan atau tingginya biaya
maupun turunnya permintaan pasar.
Dari uraian tentang keseimbangan perusahaan pesaing murni dan
keseimbangan pasar terlihat bahwa harga pasar merupakan datum bagi
perusahaan individual. la harus menerima dan tidak dapat mempengaruhi
dengan mengubah kuantitas output yang diproduksi dan dijual. Tetapi
penawaran oleh semua produsen pesaing murni sebagai keseluruhan
merupakan determinan utama yang menentukan harga produk di samping
permintaan pasar.
 ESPA4111/MODUL 5 5.35

Gambar 5.8 (a). Gambar 5.8 (b).


Keseimbangan Produksi Perusahaan Keseimbangan Pasar.
Individual.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Bagaimana penentuan output perusahaan pesaing murni agar diperoleh
laba maksimum dengan pendekatan marjinal?
2) Perusahaan pesaing murni menawarkan produknya di pasar sesuai dan
persis sama dengan kurva biaya marjinalnya. Mengapa demikian?
3) Beri komentar persetujuan atau ketidaksetujuan pada pernyataan berikut.
4) Apa akibatnya bila harga pasar suatu komoditi dalam industri persaingan
murni naik terhadap kuantitas output yang diproduksi dan dijual serta
keuntungan total?
5) Bagaimana bentuk kurva permintaan output yang dihadapi oleh
perusahaan pesaing murni? Mengapa demikian?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Laba maksimum dicapai pada tingkat output di mana MC = MR. Bila


MC < MR berarti laba belum maksimum pada kuantitas output tersebut,
sebaliknya bila MC > MR, laba total sudah menurun. Pelajari kurva-
kurva total dan marjinal dari biaya dan pendapatan.
5.36 Pengantar Ekonomi Mikro 

2) Ini merupakan konsekuensi dari kondisi pada jawaban soal (1) di atas. Di
sini produsen memperoleh laba maksimum dan kuantitas yang
diproduksi tergantung pada harga output.
3) Tidak setuju, karena pertimbangan maksimisasi keuntungan mensyarat-
kan untuk memproduksi dan menjual pada kuantitas di mana MC = MR.
4) Bila kurva-kurva biaya adalah tetap maka yang berubah hanya kurva
pendapatan total dan pendapatan marjinal. Keuntungan total - bertambah
dan kuantitas output yang dijual berkurang. Lihat dan pelajari kurva-
kurva serta titik-titik keseimbangannya.
5) Bentuk kurvanya adalah garis lurus setinggi harga output atau
produknya, karena pesaing murni tak bisa mempengaruhi harga dengan
mengubah kuantitas produk yang dijual/ditawarkan.

R A NG KU M AN

Perusahaan produsen dianggap rasional dan bertujuan mencari


keuntungan total maksimum atau kerugian total minimum bila ia
memutuskan tetap berproduksi meskipun menderita kerugian.
Keuntungan merupakan selisih antara pendapatan dengan biaya.
Langkah pertama untuk mencapai tujuan tersebut adalah dengan
meminimumkan biaya produksi di mana produsen dianggap menghadapi
pasar persaingan murni di pasar input atau faktor produksi. Tetapi
perilaku penerimaan atau pendapatan tergantung pada bentuk pasar di
mana perusahaan beroperasi.
Sesuai dengan konsep biaya ekonomis dan finansial, juga ada
konsep keuntungan ekonomis dan keuntungan finansial. Keuntungan
ekonomis adalah pendapatan dikurangi biaya ekonomis. Dalam biaya
ekonomis sudah termasuk keuntungan normal yaitu balas jasa untuk
sumbangan faktor produksi wirausahawan. Ini merupakan balas jasa
agar ia tetap beroperasi pada industri tersebut. Istilah keuntungan
selanjutnya akan diartikan sebagai keuntungan ekonomis. Ini disebut
juga keuntungan normal super.
Ciri-ciri atau karakteristik pasar persaingan murni adalah barang
yang diproduksi dan dijual adalah homogen, masing-masing produsen
sangat kecil dibandingkan pasar hingga ia tak bisa mempengaruhi harga
dengan mengubah kuantitas yang diproduksi dan dijual. la merupakan
pengambil harga. Di samping itu terdapat, kebebasan bagi perusahaan-
perusahaan untuk masuk atau keluar dari industri. Bentuk pasar industri
 ESPA4111/MODUL 5 5.37

ini merupakan bentuk paling sederhana hingga analisisnya bisa


digunakan sebagai standar evaluasi efisiensi ekonomi.
Syarat maksimisasi keuntungan jangka pendek bisa didekati dengan
pendekatan total atau pendekatan marjinal. Dengan pendekatan total,
seperti diketahui, keuntungan maksimum diperoleh pada tingkat output
di,a mana selisih atau jarak vertikal antara pendapatan total (TR) dan
biaya total (TC) adalah maksimum. Kurva TR pada bentuk pasar industri
ini berbentuk garis lurus menanjak. Dengan pendekatan marjinal, tujuan
maksimisasi keuntungan dicapai dengan pedoman memproduksi pada
tingkat output di mana pendapatan marjinal sama dengan biaya marjinal
(MC = MR). Dalam jangka pendek, perusahaan memperoleh keuntungan
super normal, perusahaan mungkin juga menderita kerugian dan masih
tetap beroperasi. Dalam hal ini ia akan berusaha meminimumkan
kerugian, tetapi kerugian harus lebih kecil daripada biaya tetap total.
Bila kerugian lebih besar daripada biaya tetap total maka ia akan
berhenti berproduksi dan menutup perusahaan. Meskipun menghentikan
produksi, ia masih harus membayar biaya tetap total meskipun ia tak
memproduksi output sama sekali.
Karena keseimbangan keuntungan maksimal dicapai bila, MC = MR
di mana MR = P atau harganya maka kurva MC yang menanjak
merupakan kurva penawaran individual perusahaan pesaing murni.
Kurva penawaran individual, di mulai di bagian (titik) pada MC = AVC
karena bila MC > AVC maka perusahaan akan menghentikan produksi
karena kerugian akan lebih besar bila ia terus berproduksi. Bila
menghentikan produksi ia hanya menanggung kerugian sebesar biaya
tetap total saja. Pada pasar persaingan murni MR = P maka P = MR MC.
Ini disebut prinsip harga biaya marjinal.

TES F OR M AT IF 2

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Salah satu karakteristik industri persaingan murni yang membedakannya


dari industri monopoli adalah ....
A. tiap perusahaan menentukan harga berbeda
B. sangat mudahnya perusahaan masuk ke atau ke luar dari industri
C. perusahaan terbesar menentukan harga. tertinggi
D. sangat sukar masuk ke dalam tetapi sangat sukar ke luar dari industri
5.38 Pengantar Ekonomi Mikro 

2) Di dalam pasar persaingan murni ....


A. sebagian besar perusahaan menjual output dalam jumlah lebih kecil
daripada jumlah yang dapat diserap oleh pasar agar dapat
memelihara para langganan
B. perusahaan-perusahaan besar dapat menetapkan harga lebih tinggi
daripada perusahaan-perusahaan kecil karena para pembeli lebih
percaya pada mereka
C. perusahaan-perusahaan bersaing secara bebas dalam harga maupun
kuantitas untuk menjual sebanyak-banyaknya
D. tak satu perusahaan pun dapat mengenakan harga lebih tinggi
daripada harga pasar yang merupakan datum bagi setiap perusahaan

3) Dari berbagai macam pasar industri berikut, manakah yang lebih


mendekati bentuk atau model persaingan murni?
A. Mobil.
B. Rokok.
C. Surat kabar.
D. Beras.

4) Bagi perusahaan dalam industri pasar persaingan murni, lereng kurva


pendapatan total ....
A. naik bila kuantitas naik dan berbentuk garis lurus
B. turun bila kuantitas naik dan berbentuk huruf U terbalik
C. konstan dan sama dengan harga produk
D. mula-mula turun dan kemudian naik bila kuantitas naik

5) Jika harga pasar bagi perusahaan dalam industri persaingan murni naik
maka kurva (garis) ....
A. pendapatan total akan berotasi dengan arah berlawanan dengan arah
jarum jam
B. pendapatan total berotasi searah dengan arah jarum jam
C. pendapatan marjinal naik sedangkan kurva pendapatan total tak
terpengaruh
D. biaya marjinal turun sedangkan kurva pendapatan marjinal tak
berubah

6) Sebuah perusahaan memperoleh pendapatan marjinal sebesar Rp300 juta


bila memproduksi sebanyak 500 satuan output, Rp260 juta bila
memproduksi 1.000 satuan, dan Rp220 juta bila ia memproduksi 1.500
satuan. Perusahaan tersebut hampir pasti bukan beroperasi di pasar ....
A. oligopoli
B. monopoli
 ESPA4111/MODUL 5 5.39

C. persaingan monopolistik
D. persaingan murni

7) Bagi perusahaan, tambahan pendapatan total akibat produksi dan


penjualan satu satuan tambahan output didefinisikan sebagai ....
A. skala hasil
B. tingkat hasil internal
C. tingkat transformasi marjinal
D. pendapatan marjinal

8) Keuntungan perusahaan mencapai maksimum atau kerugiannya


minimum bila ....
A. MC = AC
B. MC = MR
C. MC > MR
D. MC < MR

9) Dalam jangka pendek, perusahaan harus tetap berproduksi selama ....


A. kerugian yang diderita lebih besar daripada, biaya tetap
B. pendapatan rata-rata lebih besar daripada biaya tetap rata-rata
C. pendapatan marjinal lebih besar daripada biaya tetap rata-rata
D. kerugian yang diderita lebih kecil daripada biaya tetap

10) Kurva penawaran jangka pendek bagi perusahaan yang menjual


produknya di pasar persaingan murni sama dengan ....
A. seluruh kurva biaya marjinal
B. bagian biaya marjinal mulai dari perpotongan dengan kurva biaya
variabel rata-rata ke atas
C. biaya rata-rata
D. bagian biaya marjinal mulai dari perpotongan dengan kurva biaya
rata-rata ke atas

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
5.40 Pengantar Ekonomi Mikro 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4111/MODUL 5 5.41

Kegiatan Belajar 3

Pasar Persaingan Murni


Jangka Panjang

D alam jangka panjang, biaya bisa naik atau turun karena masuk atau
keluarnya perusahaan dari industri persaingan murni. Ini ditentukan
oleh impak perubahan harga input serta fungsi produksi. Dalam jangka
panjang, perusahaan-perusahaan keluar dari dan masuk ke dalam industri
karena kerugian ekonomi atau keuntungan ekonomi (super normal). Harga
pasar output dan biaya-biaya berubah dalam jangka panjang, dan cenderung
mencapai keseimbangan jangka panjang di mana P = MR = MC, yang
merupakan keadaan keseimbangan ideal pada tingkat optimum alokasi input.

A. MAKSIMISASI KEUNTUNGAN JANGKA PANJANG

Seperti diketahui dalam jangka panjang tak ada faktor produksi tetap.
Perusahaan mempunyai cukup waktu untuk mengubah semua faktor produksi
yang digunakan, yaitu faktor produksi variabel. Perusahaan-perusahaan juga
mempunyai cukup waktu untuk memperluas atau mengurangi kapasitas
pabrik. Di samping itu, dalam jangka panjang perusahaan-perusahaan baru
mungkin masuk ke dalam industri dan sebaliknya perusahaan-perusahaan
yang telah ada bisa keluar dari industri tersebut. Dalam jangka pendek,
terdapat sejumlah perusahaan yang masing-masing -mempunyai skala pabrik
tertentu. Mungkin sekali mereka tak berproduksi dan menutup perusahaannya
di dalam jangka pendek untuk meminimumkan kerugian, tetapi tak cukup
waktu baginya melikuidasi peralatan perusahaan dan keluar, dari industri
yang bersangkutan.
Penyesuaian-penyesuaian jangka panjang meliputi masuknya
perusahaan-perusahaan yang baru ke dalam atau keluarnya perusahaan yang
telah ada dari industri yang bersangkutan. Untuk melihat pengaruhnya maka
penyesuaian-penyesuaian jangka pendek diabaikan. Dalam jangka panjang,
juga dianggap semua perusahaan dalam industri mempunyai kurva-kurva
biaya identik. Dalam jangka panjang ada tiga macam perilaku biaya yang
mungkin dijumpai yaitu keadaan industri dengan Biaya Konstan, Biaya
Menaik, dan Biaya Menurun. Semua merupakan kemungkinan akibat
5.42 Pengantar Ekonomi Mikro 

penyesuaian jangka panjang berupa masuk atau keluarnya perusahaan-


perusahaan dari industri yang bersangkutan.
Seperti pada analisis jangka pendek, analisis jangka panjang melihat
bagaimana penyesuaian-penyesuaian, yang terjadi mempengaruhi harga
maupun kuantitas output yang diproduksi. Bila keseimbangan jangka panjang
tercapai maka harga akan sama dengan MC jangka panjang, dan output akan
diproduksi pada tingkat di mana biaya rata-rata total adalah minimum.
Kesimpulan ini didasarkan pada anggapan perusahaan-perusahaan mencari
keuntungan serta menghindari kerugian. Dalam persaingan murni jangka
panjang, perusahaan-perusahaan bebas masuk atau meninggalkan industri.
Bila harga lebih tinggi daripada biaya total rata-rata maka keuntungan
ekonomis yang terjadi akan menarik perusahaan-perusahaan yang baru untuk
masuk ke dalam industri tersebut. Tetapi perluasan industri ini akan
menaikkan penawaran produk dan mengakibatkan penurunan harga pasar,
hingga kembali sama dengan biaya total rata-rata. Sebaliknya bila mula-mula
harga lebih rendah daripada biaya total rata-rata maka kerugian ekonomis
yang diderita menyebabkan perusahaan-perusahaan meninggalkan industri
tersebut. Hal ini menyebabkan turunnya penawaran produk yang selanjutnya
mengakibatkan harga naik dan harga kembali sama dengan biaya total rata-
rata.

1. Keuntungan Normal: Masuk-Keluarnya Perusahaan


Keuntungan ekonomis dalam keseimbangan jangka panjang pada
industri persaingan murni adalah nol. Gambar 5.9 menunjukkan bagaimana
masuknya perusahaan-perusahaan yang baru ke dalam industri persaingan
murni akan menghapuskan keuntungan ekonomis. Misalkan harga
keseimbangan pasar mula-mula Rp4.000,00 per satuan yang merupakan hasil
interaksi antara permintaan dan penawaran, D1 dan S1. Misalkan kemudian
terjadi kenaikan permintaan yang menggeser ke atas kurva permintaan S 1
menjadi S2. Harga keseimbangan pasar naik menjadi Rp5.000,00. Semula tak
ada keuntungan ekonomis tetapi karena kenaikan harga maka perusahaan-
perusahaan dalam industri tersebut memperoleh keuntungan ekonomis
sebesar Rp1.000,00 per satuan output. Keadaan ini menarik perusahaan-
perusahaan baru masuk ke dalam industri dengan biaya yang besarnya tetap.
Ini berarti masuknya atau keluarnya perusahaan dari industri tak mengubah
biaya-biaya maka tak ada perubahan kurva-kurva biaya. Masuknya
perusahaan yang baru ke dalam industri serta perluasan produksi oleh
 ESPA4111/MODUL 5 5.43

perusahaan yang telah ada menyebabkan kurva penawaran pasar bergeser ke


kanan sedemikian rupa hingga menurunkan harga pasar kembali menjadi
Rp4.000,00. Pada harga ini masuknya perusahaan baru ke dalam industri
akan terhenti karena tak ada lagi keuntungan ekonomis yang menarik
perusahaan baru untuk masuk ke dalam industri tersebut. Perusahaan-
perusahaan sekarang hanya memperoleh keuntungan normal. Output total
naik dari 75 satuan menjadi 120 satuan. Jumlah produsen bertambah dari 10
menjadi 16 perusahaan. Sementara tingkat output perusahaan yang semula
adalah 7,5 satuan, bertambah menjadi 8 satuan karena kenaikan harga akibat
kenaikan permintaan pasar. Namun kemudian tingkat output perusahaan
turun lagi menjadi 7,5 satuan.

Gambar 5.9.
Keuntungan Ekonomis dan Posisi Keseimbangan Jangka Panjang

Pada keadaan sebaliknya, kerugian ekonomis menyebabkan keluarnya


perusahaan-perusahaan yang telah ada dari industri dan mengakibatkan
kerugian ekonomis hilang, hal ini nampak pada Gambar 5.10. Mula-mula
industri persaingan mumi mengalami keseimbangan jangka panjang di mana
harga keseimbangan pasar adalah Rp4.000,00. Pada industri tersebut terdapat
10 perusahaan produsen dengan tingkat output masing-masing sebesar 7,5
satuan dan output industri total sebesar 75 satuan. Misalkan terjadi penurunan
permintaan dari D1 menjadi D2 akibatnya harga keseimbangan pasar turun
dari Rp4.000,00 menjadi jadi Rp3.000,00 per satuan output hingga
5.44 Pengantar Ekonomi Mikro 

perusahaan memperoleh kerugian ekonomis, ini membuat mereka ada yang


meninggalkan industri.

Gambar 5.10.
Kerugian Ekonomis dan Posisi Keseimbangan Jangka Panjang

Di samping itu, perusahaan-perusahaan yang adapun menurunkan


tingkat produksi untuk meminimumkan kerugian. Kuantitas output total yang
ditawarkan menjadi turun. Akibatnya kurva penawaran pasar bergeser ke kiri
atas dari S 1 menjadi S2. Harga pasar keseimbangan naik kembali menjadi
Rp4.000,00 per satuan output. Kerugian ekonomis terhapus dan industri
berada kembali dalam keseimbangan jangka panjang di mana perusahaan
hanya memperoleh keuntungan normal. Tingkat output masing-masing
perusahaan individual tetap sebesar 7,5 satuan yaitu tingkat output di mana
biaya rata-rata adalah minimal. Kuantitas output total yang ditawarkan di
pasar adalah sebesar 60 satuan output dan banyaknya perusahaan dalam
industri tersebut berkurang dari 10 perusahaan menjadi hanya 8 perusahaan.
Perlu diingat di sini dianggap industri merupakan industri biaya konstan di
mana masuknya perusahaan-perusahaan atau keluarnya mereka dari industri
yang bersangkutan tidak mempengaruhi harga faktor produksi yang
selanjutnya menentukan biaya produksi. Hal ini karena dalam pasar
persaingan murni, permintaan perusahaan akan faktor-faktor produksi tidak
mempengaruhi harga pasar.
Dengan melihat posisi-posisi keseimbangan dalam jangka panjang maka
bisa dibuat kurva penawaran jangka panjang suatu industri pasar persaingan
 ESPA4111/MODUL 5 5.45

murni. Dari analisis keseimbangan jangka panjang terlihat dalam pasar


persaingan murni hingga harga sama dengan biaya rata-rata terendah. Biaya
ini tetap besarnya dalam industri biaya konstan. Di situ terlihat industri
menawarkan sebanyak 60; 75; 120; dan 150 satuan output semuanya pada
tingkat harga Rp4.000,00 per satuan. Dapat dikatakan kurva penawaran
jangka panjang industri biaya konstan adalah elastis sempurna. Dalam jangka
pendek memang kenaikan permintaan menyebabkan kenaikan harga yang
selanjutnya menarik perusahaan-perusahaan baru ke dalam industri.
Akibatnya penawaran pasar naik dan mengakibatkan harga keseimbangan
turun. Masuknya perusahaan-perusahaan ke dalam industri yang
mengakibatkan penurunan harga akan terhenti sampai harga turun kembali ke
tingkat yang sama dengan biaya total rata-rata.

2. Penawaran Industri Biaya Naik


Kasus industri biaya konstan merupakan kasus khusus. Tetapi kasus
yang banyak dialami adalah masuknya perusahaan-perusahaan baru ke dalam
industri yang mengalami keuntungan ekonomis menyebabkan kenaikan harga
faktor produksi sehingga biaya per satuan produk perusahaan-perusahaan di
dalam industri tersebut naik. Bila suatu industri menggunakan. beberapa
faktor produksi yang penawarannya tidak bisa dinaikkan dengan cepat maka
masuknya perusahaan-perusahaan baru ke dalam industri akan menaikkan
permintaan faktor-faktor produksi tersebut sehingga mengakibatkan kenaikan
harganya. Hal ini akan menaikkan biaya rata-rata jangka panjang yang
terlihat dengan bergeser ke atasnya kurva biaya rata-rata jangka panjang
perusahaan. Karena itu, kurva penawaran jangka panjang merupakan garis
lurus, bagaimanapun bentuk kurva permintaan jangka pendek. Hal ini
nampak pada Gambar 5.11. D1, D2, D3, D4 dan seterusnya merupakan kurva
permintaan jangka pendek, sedangkan SS adalah kurva penawaran jangka
panjang. Perhatikan kenaikan ataupun penurunan permintaan yang
dicerminkan oleh pergeseran kurva permintaan tidak mengubah harga
keseimbangan pasar.
Bila pada suatu industri yang memiliki biaya menanjak naik mengalami
keuntungan ekonomis maka perusahaan-perusahaan baru akan tertarik masuk
ke dalam industri tersebut sampai keuntungan ekonomis hilang dan
perusahaan-perusahaan hanya memperoleh keuntungan normal saja.
Prosesnya melalui dua cara. Di satu pihak masuknya perusahaan-perusahaan
baru menaikkan penawaran pasar, sedangkan di sisi lain kurva biaya rata-rata
5.46 Pengantar Ekonomi Mikro 

jangka panjang bergeser ke atas. Ini berarti harga keseimbangan lebih tinggi
daripada sebelumnya. Industri tersebut hanya bisa memproduksi output lebih
banyak pada tingkat biaya lebih tinggi.

Gambar 5.11.
Kurva Penawaran Pasar dalam Jangka Panjang untuk Industri Persaingan
Murni Biaya Konstan

Hal ini karena perluasan industri telah menaikkan biaya total rata-rata
dan harga produk jangka panjang harus dapat menutup biaya ini. Output yang
lebih besar dalam industri tersebut hanya dapat direalisasi pada harga lebih
tinggi, atau dapat dikatakan kurva penawaran pasar industri dengan biaya
menanjak naik juga berlereng menanjak naik.
Gambar 5.12 (a.) menunjukkan posisi keseimbangan perusahaan dengan
biaya menanjak naik. Sedangkan Gambar 5.12 (b) menunjukkan
keseimbangan industri jangka panjang serta kurva penawaran industri jangka
panjang dalam kasus industri dengan biaya menanjak naik. Misalkan mula-
mula harga keseimbangan pasar adalah Rp4.000,00 per satuan output dan di
dalam industri ada sebanyak 10 produsen masing-masing memproduksi
sebanyak 7,5 satuan output. Misalnya kemudian terjadi kenaikan permintaan
pasar yang menggeser kurva permintaan ke kanan atas dari D 1 menjadi D2.
Ini menyebabkan harga keseimbangan pasar naik dan timbul keuntungan
ekonomis dalam industri tersebut. Akibatnya, perusahaan-perusahaan baru
tertarik masuk ke dalam industri, menaikkan penawaran pasar, dan
menggeser kurva penawaran ke kanan dari S1 menjadi S2. Tetapi lihat
masuknya perusahaan baru karena industrinya merupakan industri dengan
 ESPA4111/MODUL 5 5.47

biaya menanjak naik menyebabkan naiknya biaya dan menggeser kurva-


kurva biaya ke atas dari AC1 dan MC1 menjadi AC2 dan MC2. Masuknya
perusahaan-perusahaan baru akan terhenti sampai harga pasar keseimbangan
sama dengan biaya rata-rata yang lebih tinggi yaitu AC2. Ingat, terhapusnya
keuntungan ekonomis karena dua sebab. Pertama, penurunan harga
dikarenakan kenaikan penawaran yang berasal dari perusahaan-perusahaan
yang baru masuk, dan kedua karena kenaikan biaya. Hal ini karena masuknya
perusahaan-perusahaan baru menaikkan permintaan faktor produksi dan
selanjutnya menaikkan harga karena industri ini merupakan industri biaya
menanjak naik.
Lihat keseimbangan baru terjadi pada harga pasar Rp5.000,00 per satuan
output. Masing-masing perusahaan sekarang memproduksi sebanyak 8
satuan. Namun sekarang banyaknya pengusaha industri tekstil bertambah
menjadi 16 yang semula hanya sebanyak 10 pengusaha, sedangkan output
total seluruh industri adalah 120 satuan. Kurva penawaran jangka panjang SS
dapat diperoleh dengan menghubungkan posisi keseimbangan jangka panjang
titik A dan titik B. Pada dua titik keseimbangan pasar, harga output per
satuan sama dengan biaya rata-rata terendah. Ini merupakan posisi di mana
tidak ada keuntungan ekonomis dan pengusaha hanya memperoleh
keuntungan normal saja.

Gambar 5.12.
Keseimbangan Perusahaan dan Industri Biaya Menanjak Naik
Serta Kurva Penawaran Pasar Jangka Panjang
5.48 Pengantar Ekonomi Mikro 

B. IMPAK PERUBAHAN PENDAPATAN DAN TEKNOLOGI

Dalam jangka pendek dan terutama dalam jangka panjang terjadi


perubahan pendapatan serta teknologi. Perubahan pendapatan adalah dari sisi
pembeli atau permintaan, sementara perubahan teknologi akan
mempengaruhi efisiensi produksi dan mempengaruhi biaya. Dari sisi
permintaan, perubahan pendapatan akan menggeser kurva permintaan ke
kanan, sedangkan perubahan teknologi juga akan menggeser kurva biaya ke
kanan. Impak dua perubahan tersebut akan menaikkan tingkat output industri
dan/atau produsen individual. Perubahan kurva penawaran jangka panjang
akibat perubahan teknologi cenderung menurun. Ini berbeda dengan kurva
penawaran jangka pendek bila tak ada perubahan teknologi. Di sini ada tiga
kemungkinan yaitu biayanya (kurva) konstan atau (kurva) biayanya
menanjak naik. Jadi pengaruh perubahan pendapatan dan teknologi akan
menaikkan output industri dan menurunkan harga pasarnya.

1. Efek Ekonomi
Pasar atau industri persaingan murni baik pada kasus biaya konstan
ataupun pada kasus biaya menanjak naik, mempunyai karakteristik yang
sama dalam posisi keseimbangan jangka panjang. Posisi harga dan
pendapatan marjinal adalah pada tingkat di mana keduanya sama dengan
biaya rata-rata minimum. Sementara itu kurva biaya marjinal memotong
kurva biaya rata-rata pada titik terendah. Jadi, dalam posisi keseimbangan
jangka panjang, MR (= P) = AC = MC. Hal ini ditunjukkan pada
Gambar 5.13. Meskipun dalam jangka pendek perusahaan pesaing murni
mungkin memperoleh keuntungan ekonomis (atau kerugian ekonomis) tetapi
dalam jangka panjang ia mengalami pulang pokok dengan memproduksi
sesuai formula MR ( = P) = MC. Posisi keseimbangan jangka panjang dalam
pasar persaingan murni yang mensyaratkan MR ( P) = AC MC harus terjadi
pada titik di mana AC minimum, menyimpulkan adanya efisiensi ekonomi
dalam pasar persaingan murni. Ini mempunyai arti sosial kemasyarakatan
yang penting. Analisis posisi keseimbangan persaingan murni jangka panjang
menunjukkan gambaran hasil yang sangat diinginkan dari sistem harga
persaingan.
 ESPA4111/MODUL 5 5.49

Gambar 5.13.
Posisi Keseimbangan Perusahaan Individual Jangka Panjang,
MR (= P) = AC, = MC

Hasil yang diperoleh sistem harga persaingan murni boleh dikatakan


(meskipun terdapat beberapa sanggahan) menghasilkan alokasi sumber daya
yang paling efisien atau ideal. Ini berarti bahwa perekonomian persaingan
harga cenderung mengalokasikan sumber daya yang jumlahnya terbatas dan
tersedia bagi suatu perekonomian sedemikian rupa hingga dapat
memaksimumkan kepuasan masyarakat.
Kesimpulan ini didasarkan pada hal-hal berikut.
a. Dengan kondisi persaingan murni, produsen dipaksa memproduksi
barang-barang dan jasa-jasa yang paling diinginkan oleh para konsumen.
Dalam jangka panjang, keseimbangan mensyaratkan P (=MR) = MC
= AC. Syarat tersebut dapat dipecah menjadi dua bagian yaitu P = AC
dan P = MC. Sesuai dengan bentuk kurva permintaan pasar yang
dihadapi oleh perusahaan pesaing murni maka P = MR. Pada syarat
P = MC, produksi harus merupakan produk yang tepat yaitu barang-
barang tersebut diinginkan oleh konsumen. Sistem harga persaingan
mengatur alokasi faktor-faktor produksi sedemikian rupa hingga
menghasilkan output total dengan kombinasi terbaik untuk memenuhi
selera (preferensi) konsumen.
Harga suatu produk misalkan barang X, mengukur manfaat atau
kepuasan yang diperoleh oleh masyarakat dari tambahan produk
tersebut. Biaya marjinal untuk memproduksi satu satuan tambahan
barang X mengukur pengorbanan atau biaya yang harus ditanggung oleh
5.50 Pengantar Ekonomi Mikro 

masyarakat berupa barang-barang lain yang harus dikorbankan untuk


memproduksi lebih banyak barang X dalam persaingan murni. Setiap
barang diproduksi sampai pada tingkat di mana harga sama dengan biaya
marjinal atau P (= MR) = MC. Hal ini dilakukan karena perusahaan yang
ingin memperoleh keuntungan maksimal mencapainya pada titik ini. Bila
perusahaan memproduksi sejumlah output yang lebih sedikit daripada
tingkat di mana P = MC maka keuntungan yang diperoleh tidak
mencapai maksimum. Dan segi masyarakat, terjadi alokasi faktor
produksi yang terlalu sedikit pada industri untuk memproduksi barang
tersebut. Kenyataan di mana harga melebihi biaya marjinal menunjukkan
masyarakat menilai satuan tambahan barang X lebih tinggi daripada
produk-produk alternatif lain yang tersebut. Kenyataan di mana harga
melebihi biaya marjinal menunjukkan masyarakat menilai satuan
tambahan barang X lebih tinggi daripada produk-produk alternatif lain
yang dapat diproduksi dengan menggunakan faktor-faktor produksi yang
sama untuk memproduksi barang X.
Dengan logika yang sama dapat pula dikatakan bahwa barang X tidak
akan diproduksi lebih banyak daripada tingkat output di mana harga
sama dengan biaya marjinal. Bila barang X diproduksi melebihi tingkat
output ini maka keuntungan kurang dari atau tidak mencapai maksimum
dan dari sisi masyarakat secara keseluruhan, terjadi alokasi faktor
produksi yang tidak merata. Jadi secara ringkas dapat dikatakan dalam
persaingan murni, perusahaan-perusahaan yang bermotif mencari
keuntungan akan memproduksi setiap barang. tepat pada tingkat output
di mana harga sama dengan biaya marjinal. Ini berarti dalam persaingan
murni, faktor-faktor produksi dialokasikan secara efisien. Setiap barang
diproduksi sampai pada tingkat output di mana nilai satuan produk
terakhir sama dengan nilai barang-barang alternatif yang harus
dikorbankan karena faktor-faktor produksi telah digunakan untuk
memproduksi barang-barang tersebut.
b. Persaingan murni akan memaksa perusahaan memproduksi jenis-jenis
barang dengan kuantitas yang paling diinginkan oleh para konsumen.
Dalam keseimbangan jangka panjang, persaingan murni memaksa
perusahaan-perusahaan memproduksi pada tingkat output di mana biaya
total rata-rata adalah minimum. Ini merupakan situasi paling diinginkan
oleh para konsumen karena mereka membayar harga paling rendah yang
dimungkinkan. Karena itu, perusahaan harus menggunakan teknologi
 ESPA4111/MODUL 5 5.51

terbaik yang memberikan biaya terendah untuk memproduksi barang


tersebut agar mereka bisa terus bertahan dan tidak dipaksa keluar dari
industri karena menderita kerugian. Dengan demikian, konsumen
memperoleh manfaat berupa volume produksi terbanyak dengan biaya
terendah yang dimungkinkan oleh kondisi biaya. Tak ada biaya promosi
yang harus dikeluarkan dan diperhitungkan dalam penentuan biaya dan
harga produk.
c. Kelebihan lain sistem harga persaingan adalah kemampuannya
mengadakan penyesuaian penggunaan faktor produksi bila terjadi
perubahan-perubahan di dalam perekonomian seperti misalnya
perubahan selera, tersedianya faktor-faktor produksi dan teknologi baru.
Misalkan selera masyarakat konsumen berubah berupa kenaikan
permintaan barang X yang selanjutnya menaikkan harga.
Ketidakseimbangan jangka panjang terjadi pada tingkat output sekarang,
harga X lebih tinggi daripada biaya marjinal. Ini menciptakan
keuntungan ekonomis dalam industri barang X dan selanjutnya akan
merangsang perluasan produksi baik oleh perusahaan-perusahaan yang
telah ada maupun oleh perusahaan-perusahaan baru yang masuk ke
dalam industri tersebut karena adanya keuntungan ekonomis. Hal ini
memungkinkan menarik faktor-faktor produksi dari industri-industri lain.
Perluasan produksi akan terhenti sampai keuntungan ekonomis hilang
bila harga barang X kembali sama dengan biaya marjinal yaitu bila nilai
satuan output terakhir yang diproduksi sama dengan nilai barang-barang
alternatif yang harus dikorbankan (tak diperoleh) karena faktor-faktor
produksi digunakan untuk memproduksi barang-barang tersebut. Contoh
lain adalah, perubahan jumlah faktor-faktor produksi atau perubahan
teknologi yang digunakan untuk memproduksi. Hal ini akan mengubah
kondisi keseimbangan berupa kesamaan antara perubahan. harga dan
biaya marjinal karena kenaikan atau penurunan biaya produksi.
Ketidaksamaan harga dan biaya marjinal menyebabkan perusahaan-
perusahaan yang bermotif mencari keuntungan atau menghindari
kerugian merelokasikan faktor-faktor produksi sampai harganya kembali
sama dengan biaya marjinal pada setiap jalur produksi. Jadi mekanisme
sistem harga persaingan akan mengoreksi setiap ketidakefisienan di
dalam alokasi faktor-faktor produksi akibat perubahan variabel-variabel
ekonomi.
5.52 Pengantar Ekonomi Mikro 

d. Alokasi faktor-faktor produksi ekonomi yang efisien sebagai hasil


persaingan murni adalah akibat dari kebebasan produsen dan para
pemilik faktor produksi mengejar atau memenuhi kepentingan pribadi
mereka. Tangan gaib akan bekerja dengan baik dalam sistem pasar
persaingan. Di sini perusahaan menggunakan faktor-faktor produksi dan
memproduksi sampai pada titik di mana biaya marjinal sama dengan
pendapatan marjinal. Hal ini sekaligus memaksimumkan keuntungan
perusahaan serta mengalokasikan faktor produksi sedemikian rupa
hingga dapat memaksimumkan kepuasan para konsumen. Kepentingan
para produsen swasta sepenuhnya sesuai dengan kepentingan masyarakat
sebagai keseluruhan.

2. Kelemahan Sistem Harga Persaingan


Meskipun sistem harga persaingan mempunyai beberapa kebaikan atau
manfaat seperti telah dikemukakan sebelumnya berupa kemampuan
mengalokasi faktor-faktor produksi secara efisien, beberapa kelemahan dan
kritik sering dikemukakan. Di antaranya adalah masalah distribusi
pendapatan, kegagalan pasar, hambatan kemajuan teknik produksi, dan
rentang pilihan konsumen.
a. Masalah distribusi pendapatan. Pendapatan didistribusikan menurut pola
tertentu yang menghasilkan struktur permintaan tertentu. Sistem harga
akan menghasilkan alokasi faktor produksi secara efisien di mana
komposisi barang-barang dan jasa-jasa yang memaksimumkan
permintaan konsumen diproduksi. Bila distribusi pendapatan berubah
maka pola permintaan pun berubah, dan keduanya menghasilkan alokasi
faktor produksi yang efisien. Manakah dari keduanya yang menghasilkan
kepuasan lebih besar kepada masyarakat?
Metode ilmiah tidak dapat menjawabnya karena tak ada ukuran yang
dapat digunakan untuk membandingkan besarnya kepuasan yang
diperoleh dari konsumsi barang-barang dan jasa-jasa. Kenyataannya
distribusi pendapatan tidak merata di dalam sistem harga persaingan
cenderung memproduksi barang-barang mewah bagi mereka yang kaya
dan kurang memproduksi barang-barang kebutuhan pokok bagi mereka
yang miskin. Karenanya dalam persaingan murni sering dianjurkan
mengubah distribusi pendapatan.
b. Kegagalan pasar sistem harga persaingan tidak dapat mengukur dengan
tepat biaya dan manfaat eksternal yang cukup besar jumlahnya. Dalam
 ESPA4111/MODUL 5 5.53

persaingan, setiap perusahaan mengeluarkan biaya-biaya yang harus


dibayar. Ada beberapa jenis biaya yang pembayarannya dapat dihindari,
ini disebut biaya eksternal. Perusahaan dapat menghindari biaya untuk
membuang limbah pabrik atau membeli peralatan penyaring asap dan
pembersih debu yang mengakibatkan pencemaran sungai, udara dan lain-
lain. Akibat yang sama juga dijumpai pada perusahaan-perusahaan yang
mencari keuntungan dengan menerapkan metode produksi biaya
terendah dengan mengeksploitasi habis-habisan sumber daya hutan
seperti kayu, mineral, serta sumber daya alam lain. Sebaliknya konsumsi
beberapa jenis barang dan jasa tertentu seperti foto sinar ronsen dan
imunisasi polio akan memberikan manfaat kepada masyarakat sebagai
keseluruhan. Ini disebut manfaat eksternal. Kegiatan perusahaan-
perusahaan yang mencari keuntungan akan menghasilkan alokasi sumber
daya secara efisien hanya bila biaya marjinal mencakup semua biaya
produksi dan harga produk yang mencerminkan dengan tepat semua
manfaat yang diperoleh masyarakat dari produksi suatu barang. Dalam
kondisi demikian, tingkat produksi di mana MR ( = P) = MC yang
menyeimbangkan pengorbanan dan kepuasan masyarakat keseluruhan,
menghasilkan alokasi sumber daya secara paling efisien. Bila harga
produk dan biaya marjinal tidak mencerminkan secara tepat pengorbanan
yang dilakukan dan kepuasan yang diperoleh. yaitu sejauh terdapat biaya
dan manfaat eksternal maka produksi pada tingkat di mana MR ( = P)
= MC tidak menghasilkan alokasi sumber daya secara optimal.
Kegagalan pasar yang lain adalah adanya barang publik yaitu barang-
barang di mana tak berlaku prinsip eksklusif. Sistem harga persaingan
tidak berlaku atau berfungsi dalam hal pertahanan nasional, proyek
pengendalian banjir dan lain-lain yang dapat menghasilkan manfaat
kepada para konsumen tetapi tak melalui pasar. Sistem harga persaingan
cenderung melupakan barang-barang semacam ini.
c. Teknik-teknik produksi: Sistem harga persaingan tidak selalu menuntun
menuju pada penggunaan teknik produksi paling efisien ataupun pada
pengembangan serta perbaikan teknik produksi. Beberapa sektor
produksi mensyaratkan skala produksi besar agar dapat memproduksi
dengan biaya per satuan output terendah. Pertama, hal ini karena pasar
atau industri persaingan murni yang berciri adanya banyak sekali
produsen kecil-kecil menghambat pencapaian skala produksi besar yang
memberikan biaya produksi terendah. Kedua, dalam keseimbangan
5.54 Pengantar Ekonomi Mikro 

jangka panjang industri persaingan murni, produsen tak memperoleh


keuntungan ekonomis dan hanya memperoleh keuntungan normal.
Meskipun dalam jangka pendek mereka bisa memperoleh keuntungan
ekonomis tetapi kebebasan masuknya perusahaan-perusahaan baru
dengan cepat menghapus keuntungan ekonomis. Dengan demikian maka
tidak ada pendukung atau dorongan bagi kemajuan teknologi karena
keuntungan ekonomis yang diperoleh akibat kemajuan teknologi dengan
cepat terhapus oleh para pesaing. Tambahan pula tak adanya keuntungan
ekonomis jangka panjang menyebabkan para produsen sukar membiayai
program-program riset dan pengembangan produk.
d. Mempersempit rentang pilihan konsumen. Seperti telah diketahui
barang-barang yang diproduksi dan dijual oleh perusahaan-perusahaan
dalam industri persaingan murni merupakan produk yang sama dan
homogen maka tak banyak pilihan tersedia bagi konsumen. Pada bentuk-
bentuk pasar lain, misalnya oligopoli atau persaingan monopolistis
terdapat berbagai gaya, tipe, dan kualitas produk berbeda yang lebih
dapat memenuhi variasi selera para konsumen. Karena itu tidak terdapat
cukup kuat insentif bagi perusahaan untuk mengadakan perbaikan,
pengembangan produk, atau untuk menciptakan produk baru.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa yang membedakan antara periode jangka pendek dan jangka


panjang pada analisis pasar industri persaingan?
2) Apa hubungan antara keuntungan ekonomi, keuntungan normal, dan
keuntungan finansial dengan biaya eksplisit.
3) Masuk atau keluarnya perusahaan dalam pasar industri persaingan murni
menghasilkan alokasi sumber daya secara optimal. Setujukah Anda
dengan pernyataan tersebut?
4) Apa impak ekonomi pasar industri persaingan murni jangka panjang?
5) Kritik atau keburukan apa yang dikandung dalam pasar industri
persaingan murni?
 ESPA4111/MODUL 5 5.55

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Periode pasar jangka pendek tidak memungkinkan perusahaan lain


(pesaing) masuk atau keluar dari industri, tetapi memungkinkan
perusahaan mengubah skala produksi hingga semua faktor produksi
merupakan faktor variabel. Periode jangka panjang memungkinkan
perusahaan lain keluar atau masuk ke dalam industri hingga mengubah
penawaran pasar. Pelajari akibat ini dengan kurva-kurva biaya.
2) 2. Keuntungan ekonomis menggunakan biaya ekonomi dari pendapatan.
Sama halnya untuk keuntungan finansial. Sedangkan biaya implisit
adalah biaya ekonomis. Keuntungan ekonomis sebesar nol disebut
keuntungan normal, karena komponen ini dimasukkan sebagai biaya
oportunitas atau biaya implisit.
3) Setuju. Bila ada keuntungan ekonomis, perusahaan yang baru masuk ke
dalam industri dan begitu sebaliknya. Dalam keseimbangan jangka
panjang keuntungan ekonomis adalah nol atau keuntungan normal. Di
sini AC = MC = MR = P. Tingkat output optimal diperoleh dan dicapai
alokasi sumber daya yang efisien. Pelajari dan gambarkan situasi ini.
4) Seperti jawaban pada soal nomor (3) di atas, keuntungan normal adalah
nol. Harga sama dengan biaya rata-rata minimum.
5) Kritiknya adalah pada distribusi pendapatan, kegagalan pasar, teknik
produksi, dan mempersempit rentang pilihan konsumen. Pelajari
keburukannya secara lebih rinci.

R A NG KU M AN

Dalam jangka panjang, selain terjadi penyesuaian skala produksi


(pabrik) dari perusahaan yang ada, terjadi pula penyesuaian berupa
masuk ke atau keluarnya perusahaan yang baru dari industri tersebut.
Situasi mula-mula berupa laba super normal (laba ekonomis) dalam
industri persaingan murni yang menarik perusahaan lain masuk ke dalam
industri tersebut karena tak ada rintangan masuk. Produksi total industri
naik dan demikian pula penawaran pasar. Akibatnya harga
keseimbangan pasar turun, laba ekonomis hilang dan hanya diperoleh
laba normal saja. Perusahaan yang baru berhenti masuk ke dalam
industri. Hal yang sebaliknya terjadi bila industri mengalami kerugian
(ekonomis) maka perusahaan-perusahaan akan meninggalkan/keluar dari
industri. Penawaran turun dan harga akan naik. Industri kembali ke
5.56 Pengantar Ekonomi Mikro 

keseimbangan jangka panjang di mana MR = P = AC = MC. Di sini


perusahaan berproduksi pada tingkat output di mana AC minimum dan
sama dengan MC.
Perluasan industri jangka panjang mempunyai dua kemungkinan
harga keseimbangan. Pada kasus, industri biaya konstan maka masuknya
perusahaan-perusahaan baru meskipun menaikkan permintaan faktor-
faktor produksi tetapi tidak menaikkan harga maka perluasan tak
menimbulkan kenaikan harga keseimbangan jangka panjang. Tetapi
pada kasus industri biaya menanjak naik, harga keseimbangan jangka
panjang lebih tinggi dengan masuknya perusahaan-perusahaan baru ke
dalam industri tersebut.
Efek ekonomis pasar persaingan murni memaksa perusahaan-
perusahaan bekerja dengan biaya rata-rata terendah karena perusahaan
akan memproduksi di mana MR = P = AC (terendah) = MC. Ini
merupakan posisi keseimbangan jangka panjang di mana dicapai alokasi
sumber daya secara optimal dan efisien. Manfaat pasar persaingan murni
di antaranya ialah ia memproduksi secara efisien dengan biaya terendah
dan produksinya merupakan barang yang tepat diinginkan oleh
konsumen. Hal ini memungkinkan penyesuaian penggunaan faktor-
faktor produksi, akibat tersedianya faktor-faktor produksi, dan
perubahan teknologi. Kelemahan pasar industri persaingan murni adalah
tidak meratanya distribusi pendapatan dan kegagalan pasar menghalangi
bekerjanya mekanisme yang tidak lagi bisa menuntun ke penggunaan
teknik produksi paling efisien serta penemuan-penemuan teknologi baru
karena tidak adanya keuntungan super normal menyulitkan akumulasi
kapital, dan mempersempit rentang pilihan konsumen karena barangnya
homogen.

TES F OR M AT IF 3

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Keuntungan akuntansi ditentukan dari pendapatan total dikurangi dengan


biaya ....
A. implisit akuntansi keuangan
B. eksplisit
C. implisit dan biaya eksplisit
D. oportunitas
 ESPA4111/MODUL 5 5.57

2) Keuntungan normal adalah ....


A. selisih antara keuntungan ekonomis dikurangi keuntungan akuntansi
B. selisih antara keuntungan akuntansi dikurangi keuntungan ekonomis
C. keuntungan aktual bila keuntungan akuntansi adalah nol
D. keuntungan aktual bila keuntungan ekonomis adalah nol

3) Bila industri persaingan murni berada dalam keseimbangan jangka


panjang ....
A. persaingan di antara para pembeli memaksa para konsumen
membayar harga di atas biaya marjinal
B. persaingan memaksa perusahaan-perusahaan bekerja pada biaya
marjinal terendah dan konsumen membayar harga sama dengan titik
minimum ini
C. semua biaya produksi harus dipertimbangkan sebagai biaya tetap
dan bukan biaya variabel
D. persaingan memaksa perusahaan-perusahaan bekerja pada titik
minimum pada kurva biaya rata-rata dan konsumen membayar harga
yang sama dengan biaya minimum

4) Keuntungan ekonomis ditentukan oleh penerimaan total penjualan di


kurangi ....
A. biaya implisit
B. biaya eksplisit
C. keuntungan akuntansi
D. biaya implisit dan biaya eksplisit

5) Dalam jangka panjang, perusahaan pesaing murni akan tutup bila ....
A. harga turun di bawah biaya variabel rata-rata pada setiap tingkat
output
B. biaya-biaya marjinal adalah negatif pada setiap tingkat output
C. biaya-biaya tetap rata-rata lebih kecil daripada pendapatan marjinal
pada setiap tingkat output
D. biaya tetap rata-rata lebih besar daripada pendapatan marginal pada
setiap tingkat output

6) Keluarnya perusahaan-perusahaan dari industri pasar persaingan murni


dalam jangka panjang menunjukkan ....
A. mereka tidak memperoleh keuntungan ekonomis
B. mereka memperoleh keuntungan ekonomis, namun dapat
memperoleh lebih besar pada industri lain
C. pendapatan total lebih rendah daripada biaya variabel total
D. pendapatan total lebih kecil dari biaya tetap total
5.58 Pengantar Ekonomi Mikro 

7) Misalkan suatu industri persaingan murni berada dalam keseimbangan


jangka panjang, selanjutnya misalkan terjadi kenaikan permintaan output
industri tersebut. Dalam jangka pendek setiap perusahaan memproduksi
lebih ....
A. sedikit, dan dalam jangka panjang mereka keluar dari industri
B. sedikit, dan dalam jangka panjang perusahaan-perusahaan lain
masuk ke dalam industri ini
C. banyak, dan dalam jangka panjang mereka keluar dari industri ini
D. banyak, dan dalam jangka panjang perusahaan lain masuk ke dalam
industri ini

8) Kenaikan output dalam pasar industri persaingan murni dengan struktur


biaya konstan yang berada dalam keseimbangan jangka panjang berasal
dari ...
A. perusahaan baru seluruhnya
B. perusahaan yang sudah ada di pasar seluruhnya
C. perusahaan baru dan perusahaan yang sudah ada
D. sebagian perusahaan yang sudah ada dan paling efisien

9) Kesimpulan hasil pasar industri persaingan murni yang positif adalah ....
A. memproduksi barang dan jasa yang paling diinginkan oleh
konsumen secara efisien karena tangan gaib mengalokasi sumber
daya secara efisien di mana terdapat kebebasan memilih dalam
mengejar kepentingan masing-masing
B. memperoleh keuntungan maksimal dengan menerapkan berbagai
strategi bisnis untuk memenangkan persaingan
C. bebas bersaing dan mengadakan kolusi untuk menerapkan harga
yang tinggi dengan mengendalikan pasokan produk
D. menetapkan harga rendah sementara untuk mencegah pesaing
potensial masuk ke dalam industri

10) Manakah dari hal-hal berikut yang bukan merupakan kelemahan sistem
harga persaingan?
A. Masalah distribusi pendapatan.
B. Kegagalan pasar.
C. Keuntungan super-normal.
D. Mempersempit rentang pilihan konsumen.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.
 ESPA4111/MODUL 5 5.59

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.60 Pengantar Ekonomi Mikro 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) A 1) B 1) B
2) B 2) D 2) D
3) C 3) D 3) D
4) A 4) A 4) D
5) B 5) A 5) A
6) D 6) C
7) D 7) D
8) B 8) A
9) D 9) A
10) B 10) D
 ESPA4111/MODUL 5 5.61

Daftar Pustaka

Boediono. (2000). Seri Sinopsis: Pengantar Ekonomi. Seri I. Yogyakarta:


BPFE.

Mansoer, Farted Wijaya. (1992). Pengantar Mikroekonomika. Yogyakarta:


BPFE.

Samuelson, Paul A dan Nordhaus, William D. (2001). Economics. Mc Graw-


Hill.

Seri Tes Ujian : Konsep Dasar Mikroekonomika. Yogyakarta: BPFE.


MODUL 6

Pasar Monopoli Murni,


Persaingan Monopolistik dan Oligopoli
Dr. Faried Widjaya Mansoer, M.A.

PE N DA H UL U AN

P asar monopoli merupakan bentuk ekstrem lawan dari bentuk pasar


persaingan murni. Pada bentuk pasar ini akan dilihat ciri-ciri dasar
perilaku penentuan harga dan output, impak sosial-ekonomi, serta
pengaturan. Seperti telah diuraikan sebelumnya pada Modul 1 tentang
bentuk-bentuk industri atau pasar maka model monopoli murni atau
monopoli absolut adalah keadaan di mana hanya ada satu perusahaan yang
merupakan produsen dan penjual suatu barang dan tak ada barang pengganti
yang baik atau barang pengganti yang dekat. Misalnya fasilitas jasa telepon.
Di sini tak ada barang pengganti kecuali jasa PT. Telkom untuk jasa telepon
lokal, interlokal, maupun antarnegara. Tenaga listrik mungkin merupakan
monopoli Persero PLN (Perusahaan Persero Listrik Negara) di suatu daerah
terpencil. PLN boleh dikatakan monopolis tenaga listrik pada beberapa waktu
yang lalu meskipun sekarang tidak lagi karena ada pembangkit sendiri oleh
sektor industri untuk memenuhi keperluan mereka.
Industri monopoli memberikan hasil alokasi sumber daya yang tidak
optimal. Harga keseimbangan ditetapkan lebih tinggi dengan tingkat output
lebih sedikit dibandingkan dengan pasar persaingan murni yang merupakan
salah satu kritiknya, meskipun ada juga yang pro monopoli. Oleh karena itu,
ada upaya pemerintah untuk mengatur atau mengendalikan guna
menghilangkan kejelekannya, termasuk pengambilalihan kepemilikan
menjadi Badan Usaha Milik Negara.
Dengan membaca modul keenam ini, para mahasiswa diharapkan
mampu menjelaskan struktur pasar monopoli, dampak dan kebijakan
pengendaliannya. Selanjutnya dijelaskan mengenai:
1. penentuan harga dan output dalam pasar monopoli;
2. efek ekonomis monopoli;
3. pengendalian monopoli.
6.2 Pengantar Ekonomi Mikro 

Bentuk pasar persaingan murni dan monopoli murni merupakan dua


bentuk ekstrem pasar yang berlawanan. Dalam kenyataan, bentuk pasar yang
ada terletak di antara keduanya, mungkin lebih dekat dengan bentuk
monopoli murni atau lebih dekat dengan bentuk persaingan murni. Tak
mungkin menganalisis begitu banyak bentuk pasar yang ada di dunia nyata.
Karena itu, pusatkan pada dua bentuk antara dua bentuk ekstrem tersebut.
Hal ini dilakukan agar dapat lebih mudah memahami hal-hal yang esensial
saja tanpa mengurangi arti penting berbagai variasi bentuk pasar lain. Pada
modul ini dibahas bentuk pasar persaingan monopolistik yaitu bentuk pasar
yang mengandung unsur persaingan maupun unsur monopoli namun lebih
dekat pada bentuk pasar persaingan murni. Berikutnya dibahas bentuk pasar
oligopoli yang merupakan bentuk pasar yang lebih dekat dengan bentuk pasar
monopoli. Dua situasi utama merupakan model oligopoli tanpa kolusi dan
model oligopoli dengan kolusi.
Dengan mempelajari Modul Keenam ini para mahasiswa diharapkan
mampu menjelaskan mengenai penentuan harga dan output dalam struktur
pasar persaingan monopolistik dan oligopoli. Secara khusus dengan
mempelajari modul ini Anda mampu menjelaskan penentuan harga dan
output dalam pasar
1. persaingan monopolistik;
2. oligopoli tanpa dan dengan kolusi.
 ESPA4111/MODUL 6 6.3

Kegiatan Belajar 1

Pasar Industri Monopoli Murni

D alam kehidupan sehari-hari jarang dijumpai perusahaan dengan bentuk


monopoli murni, tetapi bisa dilihat dan dirasakan perusahaan yang
perilakunya mendekati perilaku monopolis. Berikut beberapa contoh. Sebuah
gedung bioskop bisa merupakan monopolis di suatu kota pertambangan
terpencil, misalnya di pedalaman pegunungan Irian Jaya karena di sana tidak
ada barang substitusinya dan merupakan satu-satunya gedung bioskop di situ.
Dalam pasar monopoli murni, yang penting sebuah perusahaan merupakan
satu-satunya produsen barang tersebut dan tidak ada barang-barang substitusi
lain. Ciri penting lain adalah adanya hambatan kuat bagi perusahaan lain
untuk masuk ke dalam industri tersebut, ciri ini mempertahankan
kelangsungan monopoli.
Meskipun monopoli merupakan fenomena yang jarang dijumpai dalam
dunia nyata, seperti juga pasar persaingan murni, tetapi dapat diperoleh
manfaat dan pengertian dengan mempelajarinya.
1. Meskipun pasar monopoli murni jarang dijumpai dalam dunia nyata
tetapi ada beberapa industri yang mendekati situasinya. Suatu
perusahaan menguasai 70–90 persen pangsa pasar dalam suatu industri
mempunyai potensi berperilaku seperti perusahaan monopolis.
2. Dengan mempelajari bentuk pasar monopoli murni, selanjutnya akan
lebih memahami keadaan pasar yang lebih realistis yang dijumpai di
dunia nyata yaitu pasar industri persaingan monopolistik atau industri
oligopoli.

A. RINTANGAN MASUK, HARGA, DAN OUTPUT

1. Rintangan Masuk dan Taktik Persaingan


a. Rintangan masuk ke dalam industri merupakan ciri utama yang bisa
mempertahankan kelangsungan hidup monopolis. pada pasar monopoli,
rintangan masuk ke dalam industri merupakan sebab utama
berlangsungnya monopoli di mana hanya ada satu perusahaan saja. Bila
tak ada rintangan masuk, maka adanya keuntungan di atas normal pada
industri tersebut akan menarik perusahaan-perusahaan lain untuk masuk
6.4 Pengantar Ekonomi Mikro 

dan mengubah bentuk industrinya serta kemudian hilanglah sifat


monopoli karena ia tidak lagi menjadi satu-satunya perusahaan yang ada
di dalam industri tersebut. Karena itu, rintangan masuk merupakan syarat
mutlak agar keadaan pasar monopoli bisa dipertahankan.
Rintangan atau halangan untuk masuk ke dalam industri juga merupakan
syarat industri oligopoli di mana hanya ada beberapa perusahaan saja di
dalam industri tersebut. Rintangan lebih lunak untuk masuk ke dalam
industri memungkinkan perusahaan-perusahaan dalam jumlah cukup
banyak ada di dalam industri persaingan monopolistik. Sementara itu
kebebasan perusahaan-perusahaan untuk masuk ke dalam industri
merupakan ciri pasar industri persaingan murni di mana terdapat banyak
sekali perusahaan-perusahaan di dalam industri tersebut. Jadi, tingkat
sukar atau mudahnya masuk ke dalam industri menentukan bentuk pasar
suatu industri.
Ada beberapa hal yang menyebabkan timbulnya rintangan masuk ke
dalam suatu industri. Keadaan-keadaan tersebut sebagai berikut.
1) Skala ekonomis. pada banyak kasus industri, dengan teknik produksi
modern dan canggih tingkat efisiensi meningkat dan biaya produksi
menurun. Hal ini hanya bisa dicapai bila produksi dilakukan dalam
skala produksi besar secara absolut maupun relatif, diukur dengan
pangsa pasar. Produsen harus merupakan perusahaan besar. Karena
itu agar biaya produksi rendah, maka di dalam suatu industri harus
hanya ada beberapa perusahaan besar atau bahkan hanya ada satu
perusahaan saja yang merupakan perusahaan monopolis. Industri
(perakitan) mobil dan elektronika, aluminium, atau industri baja
merupakan contoh di mana skala produksi besar merupakan skala
ekonomis. Katakanlah dalam industri tersebut hanya ada satu atau
beberapa perusahaan. Bila pada industri tersebut diperoleh
keuntungan ekonomis, maka akan sukar bagi perusahaan baru untuk
masuk ke dalam industri. Hal ini karena mereka harus berproduksi
dalam skala besar agar diperoleh skala. ekonomis yang memberikan
biaya produksi rendah. Tanpa ini mereka tidak bisa masuk ke dalam
industri dan bersaing dengan perusahaan (atau perusahaan-
perusahaan) yang telah ada di situ. Tak mungkin memulai
perusahaan baru dengan skala kecil. Sulit bagi perusahaan baru
menghimpun modal dalam jumlah besar. Ini merupakan rintangan
finansial. Di samping itu risiko bisnis yang besar juga merupakan
 ESPA4111/MODUL 6 6.5

rintangan bagi perusahaan calon pesaing potensial untuk masuk ke


dalam industri. Rintangan-rintangan ini kadang-kadang membuat
perusahaan lain tidak mungkin masuk ke dalam industri monopolis.
2) Perusahaan pelayanan publik. Perusahaan (pembangkit dan
penyalur) tenaga listrik, perusahaan air minum, perusahaan telepon,
atau perusahaan transportasi massal, merupakan perusahaan
pelayanan publik di mana produksi harus dilakukan dalam skala
besar agar diperoleh skala ekonomis. Di samping itu tidaklah praktis
secara teknis ataupun administratif mendirikan dan mengoperasikan
perusahaan-perusahaan tersebut dalam bentuk dan skala kecil serta
dilakukan oleh banyak perusahaan. Industri semacam ini disebut
industri monopoli alamiah (natural).
Marilah kita lihat kasus perusahaan pembangkit dan penyalur tenaga
listrik, perusahaan air minum, atau gas. pada industri ini diperlukan
investasi dalam bentuk biaya tetap untuk peralatan-peralatan besar
seperti stasiun pembangkit, pompa air, mesin-mesin peralatan
penjernihan air, pipa-pipa distribusi ataupun fasilitas transmisi.
Perusahaan-perusahaan seperti ini tidak mungkin secara efisien
didirikan dengan skala kecil. Biaya Tetap Total yang sangat tinggi
mengakibatkan biaya rata-rata rendah bila output-nya besar. Adanya
banyak perusahaan listrik atau air minum di suatu tempat
menyebabkan pasar terbagi dan produksi serta penjualan
perusahaan-perusahaan dalam industri tersebut turun. Akibatnya
pemanfaatan peralatan-peralatan tetap terlalu rendah hingga biaya
rata-rata tinggi. Bayangkan bila terdapat banyak perusahaan pada
industri tersebut, masing-masing perusahaan memproduksi jumlah
banyak sekali agar dapat menurunkan, biaya rata-rata. Karena itu,
mereka bersaing habis-habisan dengan menjual pada harga sangat
rendah, kalau perlu membanting harga, yang, bisa menimbulkan
kerugian serta membangkrutkan mereka yang lemah. Di beberapa
negara dilakukan pengaturan monopoli secara tak langsung atas
industri pelayanan publik, sedangkan di negara-negara lain,
pengaturan secara langsung dilakukan lewat pemilikan oleh negara
atas perusahaan-perusahaan pelayanan publik.
3) Pemilikan bahan mentah penting dan strategis. Pemilikan atau
pengendalian produksi dan distribusi atas suatu bahan strategis yang
diperlukan untuk memproduksi suatu barang dapat mencegah
perusahaan lain memproduksi dan masuk ke dalam suatu industri.
6.6 Pengantar Ekonomi Mikro 

4) Paten dan pengembangan produk. Pemberian hak paten, hak


eksklusif atau hak cipta oleh pemerintah kepada seseorang atau
suatu perusahaan untuk memproduksi dan menjual suatu produk
dimaksudkan agar orang lain yang tidak berusaha dan mencurahkan
waktu, dan tidak mengeluarkan biaya untuk mengembangkan
(proses produksi) produk baru, tidak dapat memproduksi dan
memperoleh keuntungan darinya. Dengan demikian, orang-orang
atau lembaga-lembaga terdorong mengadakan riset dan
pengembangan produk-produk baru. Keuntungan di atas normal
yang diperoleh dapat digunakan,untuk membiayai riset serta
pengembangan produk selanjutnya. Pemberian hak paten
menciptakan monopoli yang bisa merangsang pengembangan
produk lebih lanjut, ini seringkali disebut sebagai keunggulan atau
manfaat monopoli.
b. Taktik persaingan mematikan bisa dilakukan oleh suatu perusahaan atau
beberapa perusahaan dalam suatu industri bisa mencegah masuknya
perusahaan-perusahaan baru dengan mengancam dan melaksanakan
persaingan harga yaitu menurunkan harga produk jauh di bawah biaya
produksi. Hal ini mengakibatkan para pesaing potensial tak bisa masuk
ke dalam industri. Kalau pun ada yang tetap masuk maka ia akan
mengalami kerugian, bangkrut, dan keluar dari industri tersebut.

Di samping itu, perusahaan-perusahaan yang telah ada mempunyai


kelebihan bersaing dan bisa menghalau perusahaan-perusahaan baru yang
mencoba masuk karena perusahaan-perusahaan lama yang telah ada
a. mempunyai hubungan dengan lembaga keuangan hingga dapat
memperoleh kapital dengan suku bunga serta syarat-syarat lain yang
lebih ringan;
b. mempunyai organisasi dan administrasi dilengkapi dengan staf
berkemampuan dan berpengalaman;
c. mempunyai kemampuan berkembang dengan menggunakan pembiayaan
dana internal; dan
d. lebih dikenal luas karena produknya telah diadvertensikan dan ia
menjual melalui saluran pemasaran yang telah mapan.

Hambatan bagi perusahaan-perusahaan baru untuk masuk ke dalam


industri monopoli tidak bersifat permanen. Riset, pengembangan, dan
 ESPA4111/MODUL 6 6.7

penemuan baru mungkin bisa menciptakan produk baru yang merupakan


barang substitusi dekat dan mungkin lebih baik dari yang sudah ada.
Monopoli yang didukung oleh adanya rintangan masuk bisa memberikan
kebaikan berupa peningkatan efisiensi dengan menerapkan teknik produksi
modem berskala ekonomi dan menurunkan Biaya Rata-rata monopoli.
Keburukan monopoli berupa hambatan masuk dengan menjalankan taktik
persaingan mematikan, paten, dan pemilikan serta pengendalian bahan
mentah strategis.

2. Harga dan Tingkat Output


a. Maksimisasi Laba: Pendekatan Total dan Marjinal
Misalkan sebuah perusahaan dapat mempertahankan posisi sebagai
monopolis murni dalam suatu industri melalui sate atau beberapa cara hingga
ia berhasil merintangi masuknya perusahaan-perusahaan lain ke dalam
industri tersebut. Ia berusaha berproduksi dan menentukan harga pada tingkat
yang memberikan keuntungan maksimum. Selanjutnya misalkan perusahaan
monopolis murni membeli faktor-faktor produksi di pasar persaingan murni
dan kemudian menggunakan teknologi tertentu, maka perilaku serta bentuk-
bentuk kurva biaya sama dengan perilaku serta bentuk-bentuk kurva biaya
perusahaan pesaing murni.
Perilaku perusahaan monopolis murni untuk memperoleh keuntungan
maksimal dapat didekati dengan cara yang sama seperti juga pendekatan
untuk industri persaingan murni, yaitu dengan pendekatan total atau dengan
pendekatan marjinal: Bila digunakan pendekatan total, maka dipilih dan
diproduksi tingkat output yang memberikan selisih terbesar antara
pendapatan total dan biaya total. Bila digunakan pendekatan marjinal, maka
tingkat output yang memberikan keuntungan terbesar adalah tingkat output di
mana pendapatan marjinal lama dengan biaya marjinal.
Perbedaan utama antara pasar industri monopoli murni dengan pasar
industri persaingan murni terletak pada bentuk kurva permintaan pasar yang
dihadapi yang membawa konsekuensi pada besarnya pendapatan total serta
kurva-kurva pendapatan total. Meskipun bentuk umum kurva permintaan
pasar pada industri monopoli murni dan persaingan murni lama, yaitu
berbentuk menurun dari kanan atas ke kiri bawah, tetapi bila industri tersebut
merupakan industri persaingan murni maka perusahaan individual pesaing
murni memandangnya sebagai garis mendatar yang tingginya sama dengan
tingkat harga pasar yang ditentukan oleh perpotongan antara kurva
6.8 Pengantar Ekonomi Mikro 

permintaan dan kurva penawaran pasar. Sedangkan dari segi pandangan


perusahaan monopolis murni, kurva permintaan pasar yang dihadapi masih
tetap berbentuk menurun dari kiri atas ke kanan bawah.
Perusahaan monopolis merupakan satu-satunya produsen serta pemasok
barang di pasar yang bersangkutan, karena itu kurva permintaan pasar
merupakan kurva-kurva permintaan yang dihadapi monopolis. Kurva tersebut
berlereng negatif. Ini berarti perusahaan monopolis hanya bisa menaikkan
kuantitas produk yang dijual dengan menurunkan harga per satuan output.
Setiap penurunan harga untuk menaikkan kuantitas penjualan tak hanya
berlaku untuk output tambahan yang terjual saja tetapi juga untuk setiap
output yang sebelumnya bisa dijual dengan harga lebih tinggi. Hal ini
mengakibatkan pendapatan marjinal lebih kecil daripada harga (atau
pendapatan rata-rata) pada setiap tingkat output. pada Tabel 6.1 terlihat
pendapatan marjinal satuan kedua sebesar Rp9.000,00 lebih kecil daripada
harga per satuan pada tingkat output kedua yang bersangkutan yaitu sebesar
Rp10.000,00. Hal ini karena tak hanya satuan output kedua saja yang terjual
dengan harga Rp10,000,00 tetapi juga satuan output pertama yang semula
terjual seharga Rp11.000,00 per satuan. Jadi Pendapatan Marjinal satuan
output ke dua sebesar Rp9.000,00 yaitu harga satuan output kedua sebesar
Rp10.000,00 dikurangi dengan kerugian atau penurunan harga satuan output
pertama sebesar Rp1.000,00 akibat kenaikan kuantitas yang dijual.
Penurunan harga adalah dari Rp11.000,00 bila sebanyak 1 satuan output
terjual, menjadi Rp10.000,00 bila sebanyak 2 satuan output terjual. Dengan
cara yang sama dapat dijelaskan mengapa harga lebih tinggi daripada
pendapatan marjinal pada tingkat output lainnya. Kurva permintaan pasar
berlereng menurun yang dihadapi oleh perusahaan monopolis murni
menunjukkan monopolis dapat menentukan atau mempengaruhi harga
dengan mengubah kuantitas produk yang ditawarkan. Perusahaan monopolis
adalah pembuat atau penentu harga. Perusahaan monopolis murni secara
simultan memilih tingkat harga dan output sekaligus seperti yang ditunjukkan
oleh kurva permintaan pasar.
Tabel 6.1 adalah contoh numerikal biaya dan pendapatan sebuah
perusahaan monopolis murni serta bagaimana monopolis menentukan harga
dan tingkat output yang diproduksi dan dijual. Penentuan harga output yang
memaksimumkan keuntungan pada berbagai bentuk pasar yaitu persaingan
murni, monopoli murni, persaingan monopolistik dan oligopoli dapat
dilakukan dengan pendekatan total atau pendekatan marjinal. Berikut adalah
 ESPA4111/MODUL 6 6.9

konsep dan contoh penerapan dua pendekatan tersebut (dengan menggunakan


data hipotetis pada Tabel 6.1).

Tabel 6.1.
Permintaan, Biaya, Pendapatan dan Keuntungan Perusahaan Monopolis Murni
(Data Hipotetis)

Biaya
Permintaan Biaya Biaya Keuntungan
Pendapatan Pendapatan Rata- Keuntungan
Harga Harga /P total/TC Marjinal/MC Per Satuan
Total/TR Marjinal/MR rata/AC Total
(Q) (ribu (ribu (ribu Output
(ribu rupiah) (ribu rupiah) (ribu (ribu rupiah)
rupiah) rupiah) rupiah) (ribu rupiah)
rupiah)
0 12,00 0,00 10,00 -10,00 -10,00
1 11,00 11,00 11,00 17,00 7,00 17,00 -6,00 -6,00
2 10,00 20,00 9,00 18,00 1,00 9,00 1,00 -2,00
3 9,00 27,00 7,00 21,00 3,00 7,00 2,00 -6,00
4 8,00 32,00 5,00 30,00 9,00 7,50 0,50 -2,00
5 7,00 35,00 3,00 48,00 18;00 9,6 -2,60 -13,00

1) Maksimisasi Keuntungan: Pendekatan Total. Pada pendekatan ini dipilih


tingkat produksi (dan sekaligus tingkat harga) yang memberikan selisih
terbesar antara pendapatan total dengan biaya total. Dengan
menggunakan Tabel 6.1 yang memuat data hipotetis, bisa dibandingkan
antara pendapatan total dengan biaya total. Di situ terlihat selisih atau
keuntungan maksimal yang diperoleh pada tingkat output sebesar 3
satuan dengan harga Rp9.000,00. Di sini diperoleh keuntungan total
sebesar Rp6.000,00. Pendekatan total secara grafik dapat dilihat pada
Gambar 6.1. Keuntungan maksimum ditunjukkan oleh jarak vertikal
terbesar antara kurva pendapatan total dengan kurva biaya total dan
kurva pendapatan total berada di atas kurva biaya total.
6.10 Pengantar Ekonomi Mikro 

Gambar 6.1.
Pendapatan dan Biaya Total

Gambar 6.2.
Keuntungan Total
 ESPA4111/MODUL 6 6.11

2) Maksimisasi Keuntungan: Pendekatan Marjinal. Dengan pendekatan


marginal, keuntungan maksimal diperoleh pada tingkat output di mana
pendapatan marjinal sama dengan biaya marjinal, atau dituliskan sebagai
MR = MC. Bila MR > MC maka satuan tambahan output yang
diproduksi masih memberikan tambahan pada keuntungan total karena
tambahan pendapatan masih lebih besar daripada tambahan biaya. 13ila
MR = MC maka setiap tambahan pendapatan karena adanya tambahan
satuan output (MR) sama besarnya dengan tambahan biaya yang
diperlukan untuk memproduksi satuan tambahan output (MC),
keuntungan total mencapai maksimum. Bila satuan tambahan output
diproduksi lagi dan MR < MC, ini berarti tambahan pendapatan yang
diperoleh dari penjualan satu satuan tambahan output, lebih kecil
daripada tambahan biaya yang diperlukan untuk memproduksi,
akibatnya keuntungan total berkurang dan tak mencapai maksimal.
Pada Gambar 6.3 di bawah ini digambarkan proses maksimisasi
keuntungan dengan menggunakan pendekatan marjinal berdasarkan data
hipotetis pada Tabel 6.1. Di situ terlihat keuntungan maksimal diperoleh
pada tingkat produksi di mana MR = MC atau perpotongan antara kurva
MC dan kurva MR yaitu pada titik A. Tingkat output yang memberikan
keuntungan maksimal sebanyak 3 satuan dan harganya Rp9.000,00 per
satuan.
6.12 Pengantar Ekonomi Mikro 

Gambar 6.3.
Permintaan, Pendapatan Marjinal, Biaya Rata-rata, dan Biaya Marjinal

Secara umum, dengan pendekatan marjinal, maksimisasi keuntungan


dengan analisis grafik juga ditunjukkan pada Gambar 6.4. Di situ terlihat
keuntungan maksimal diperoleh pada tingkat output di mana MR = MC yaitu
sebesar Qm dan dijual pada harga Pm. Biaya rata-rata produksi pada tingkat
output ini sebesar C. Keuntungan yang merupakan keuntungan ekonomis, per
satuan output adalah AB atau CPm. Keuntungan total adalah sebesar CABPm
atau CPm dikalikan dengan Qm. Lihat, keuntungan ekonomis yang diperoleh
oleh perusahaan monopolis murni dapat dipertahankan dalam jangka panjang
karena ada hambatan atau rintangan bagi perusahaan-perusahaan lain untuk
masuk ke dalam industri tersebut meskipun di situ terdapat keuntungan
ekonomis.
 ESPA4111/MODUL 6 6.13

Gambar 6.4
Maksimisasi Keuntungan Monopolis Murni: Pendekatan
Marjinal dengan Grafik

Gambar 6.5
Posisi Kerugian Minimum Perusahaan Monopolis Murni

b. Kesalahan Tafsir tentang Harga Monopoli


Analisis perilaku perusahaan monopolis murni terutama tentang
penentuan harga dan hambatan masuk ke dalam industri menimbulkan
beberapa kesalahan penafsiran tentang perilakunya. Kekeliruan penafsiran ini
sebagai berikut.
6.14 Pengantar Ekonomi Mikro 

1) Bahwa monopolis selalu berusaha menetapkan harga tertinggi dan


mencari keuntungan per satuan output (rata-rata) terbesar. Penafsiran ini
ditarik dari anggapan bahwa perusahaan monopolis merupakan penentu
atau pembuat harga. Monopolis memang bisa menentukan atau
mempengaruhi harga dengan mengubah kuantitas output yang
diproduksi dan ditawarkan. Sekalipun monopolis bisa menetapkan harga
setinggi-tingginya, tetapi tidak dilakukannya. Tujuan monopolis bukan
menetapkan harga setinggi-tingginya tetapi menetapkan tingkat output
dan harga yang memberikan keuntungan (total) maksimum. Bagi
perusahaan monopolis murni, keuntungan total maksimum yang penting,
bukan keuntungan rata-rata maksimum. Monopolis bersedia menerima
keuntungan rata-rata lebih rendah asalkan memberi keuntungan total
maksimum. Hal ini terjadi bila keuntungan rata-rata kurang dari
maksimum diimbangi dengan kenaikan volume penjualan yang lebih
besar hingga memberikan keuntungan total lebih tinggi dan maksimum.
2) Bahwa perusahaan monopolis selalu memperoleh keuntungan ekonomis.
Di dalam jangka pendek, memang monoplis dapat memperoleh
keuntungan ekonomis yang lebih besar dibandingkan dengan perusahaan
pesaing murni karena ada hambatan masuk ke dalam industri monopoli,
karena itu, keuntungan ekonomis dapat dipertahankan. Namun di dalam
jangka panjang, hambatan mungkin tak bisa dipertahankan dan tak ada
jaminan bagi perusahaan monopolis selalu memperoleh keuntungan
ekonomis. Tentu saja bila monopolis menderita kerugian seperti terlihat
pada Gambar 6.5, situasi ini tidak bisa bertahan lama dan monopolis
harus segera memperoleh keuntungan normal. Kerugian perusahaan
monopolis murni tergantung pada permintaan pasar dan biaya produksi.
Jadi, meskipun perusahaan monopolis mendominasi industri, ia bisa
menderita kerugian. Dalam jangka pendek, perusahaan monopolis dapat
menderita kerugian akibat permintaan rendah dan biaya produksi tinggi.

Minimisasi kerugian dalam jangka pendek tercapai bila perusahaan


monopolis memproduksi pada tingkat output sebesar Qm di mana MR = MC.
Harga output adalah Pm dan biaya rata-rata sebesar C. Keuntungan rata-rata
sebesar CPm. Kerugian total sebesar CPm AB.
Tingkat output optimum adalah AVC < P < AC. Perusahaan monopolis
tetap berproduksi dalam jangka pendek untuk meminimumkan kerugian total.
Di lain pihak, pada tingkat output di mana P < AVC, monopolis
 ESPA4111/MODUL 6 6.15

meminimumkan kerugian total dalam jangka pendek (sama dengan TFC)


dengan menghentikan usaha. Titik di mana P = AVC merupakan titik
penutupan usaha bagi monopolis dalam jangka pendek. Dalam jangka
panjang, perusahaan monopolis dapat membuat skala produksi paling tepat
untuk menghasilkan tingkat output optimum dalam periode jangka panjang.
la juga mengadakan advertensi sebagai usaha menggeser ke atas kurva
permintaan yang dihadapi. Ini sudah barang tentu juga akan menggeser ke
atas kurva-kurva biaya. Bila monopolis masih tetap menderita kerugian
sesudah berusaha menjalankan kemungkinan-kemungkinan jangka panjang
tersebut, akan lebih baik bagi monopolis untuk menghentikan produksi.

c. Diskriminasi Harga
Diskriminasi harga terjadi bila suatu barang dijual oleh perusahaan
monopolis dengan harga berbeda dan ini tidak didasarkan pada perbedaan
biaya produksi. Diskriminasi harga dapat ditunjukkan melalui contoh-contoh
berikut. Dokter ahli bedah di rumah sakit mungkin mengenakan biaya operasi
lebih tinggi untuk operasi pembedahan usus buntu pada pasien berpendapatan
tinggi yang dirawat di kamar kelas VIP, daripada pasien berpendapatan
rendah yang dirawat di kamar kelas III. Sebuah perusahaan kecap
menetapkan harga per botol lebih tinggi dengan merek serta kemasan botol
lebih menarik dan dijual untuk ekspor ke luar negeri, daripada kecap yang
sama yang dijual di suatu pasar di tingkat desa. Tarif telepon interlokal lebih
rendah dikenakan pada malam hari sesudah jam sebelas. Perusahaan
pembangkit dan penyalur tenaga listrik menetapkan tarif listrik per Kwh lebih
rendah kepada sektor industri daripada untuk rumah tangga karena sektor
industri mungkin dapat menciptakan substitusi dengan menggunakan
pembangkit diesel. Di samping itu, tarif listrik untuk rumah tangga dibedakan
antara mereka berpendapatan tinggi serta mengonsumsi banyak dan mereka
yang berpendapatan rendah serta mengonsumsi listrik sedikit.
Ada beberapa macam diskriminasi harga. Salah satunya adalah
diskriminasi harga secara sempurna. Bagian kurva permintaan yang terletak
di atas daerah keuntungan seperti pada Gambar 6.3 menunjukkan para
pembeli yang ingin membeli pada harga lebih tinggi dari Rp9.000,00. Bila
perusahaan monopolis dapat mengidentifikasi dan memisahkan setiap
pembeli dan mengenakan harga yang berbeda maka dengan mengadakan
diskriminasi harga, monopolis akan memperoleh keuntungan total lebih besar
dari Rp6.000,00, yaitu bila ia tak mengadakan diskriminasi harga dan hanya
6.16 Pengantar Ekonomi Mikro 

menetapkan satu harga saja sebesar Rp9.000,00. Bila diproduksi dan dijual
sebanyak 3 satuan output, maka biaya totalnya sebesar Rp21.000,00. Bila
dilakukan diskriminasi harga secara sempurna maka diperoleh pendapatan
total sebesar Rp30.000,00. Satuan output pertama, kedua, dan ketiga dijual
dengan harga masing-masing Rp11.000,00; Rp10.000,00 dan Rp9.000,00.
Jadi, dengan mengadakan diskriminasi harga secara sempurna untuk 3 satuan
output dapat diperoleh keuntungan total sebesar Rp9.000,00 yaitu
(Rp30.000,00 minus Rp21.000,00), bukan hanya Rp6.000,00.
Agar diskriminasi harga dapat berhasil, diperlukan beberapa syarat,
sebagai berikut.
1) Produsen atau penjual adalah perusahaan monopolis di mana ia
merupakan satu-satunya produsen dan penjual di pasar industri tersebut.
Tak ada barang pengganti yang sempurna, hingga bila ia mengadakan
diskriminasi harga maka para pembeli tak bisa beralih ke produsen atau
penjual lain;
2) Penjual harus bisa memisahkan pasar agar perbedaan elastisitas
permintaan pada berbagai pasar bisa dipertahankan. Perbedaan elastisitas
permintaan mungkin ada karena perbedaan-perbedaan pendapatan
konsumen selera, ataupun ketersediaan barang-barang substitusi. Harga
lebih tinggi ditetapkan pada para pembeli yang permintaannya kurang
elastis.
3) Barang tersebut tidak dapat dijual lagi dari pasar yang harganya rendah
ke pasar yang harganya lebih tinggi. Biaya transpor yang tinggi
mencegah pengiriman barang dari pasar yang harganya rendah ke pasar
yang harganya tinggi. Bila penjualan kembali antarpasar dapat dilakukan
maka lenyaplah perbedaan harga pasar, tak ada lagi diskriminasi harga.
Penurunan penawaran mengakibatkan kenaikan harga antar pada segmen
pasar yang harganya rendah dan kenaikan penawaran akan
mengakibatkan penurunan harga di segmen pasar yang harganya tinggi.

Berikut ini adalah proses penentuan harga dan output oleh perusahaan
monopolis murni yang melakukan diskriminasi harga, yang menjual produk
di dua pasar berbeda. Misalkan perusahaan tersebut mempunyai kurva biaya
konstan, hingga biaya rata-rata sama dengan biaya marjinal yang pada
Gambar 6.6 nampak merupakan garis mendatar. pada Gambar 6.6.(a). di
sebelah kiri, nampak Pasar Pertama dengan kurva permintaan lebih tak elastis
dibandingkan pasar kedua yang nampak Gambar 6.6.(b) di sebelah kanan.
Titik keseimbangan perusahaan monopolis adalah titik di mana ia
 ESPA4111/MODUL 6 6.17

memperoleh keuntungan maksimal dengan memproduksi tingkat output di


mana pendapatan marjinal di dua pasar tersebut sama dengan biaya marjinal
atau MC = MR1 = MR2. Output optimal adalah sebesar (Q1 + Q2), output
sebesar Q1 dijual di pasar pertama dengan harga P 1 sementara sebanyak Q2
dijual di pasar kedua pada harga P2, perhatikan harga lebih rendah dan
kuantitas lebih banyak dijual di pasar yang permintaannya lebih elastis yaitu
di Pasar Kedua.

Gambar 6.6.
Kasus Diskriminasi Harga dengan MC dan AC Konstan.

Pada contoh berikutnya terlihat kasus biaya produksi tidak konstan


hingga kurva biaya marjinal tidak sama dengan kurva biaya rata-rata.
Gambar 6.7 menunjukkan kurva-kurva permintaan serta. pendapatan marjinal
pada Pasar Pertama dan Pasar Kedua yang dihadapi oleh perusahaan
monopolis. Gambar 6.8 menunjukkan proses diskriminasi harga oleh
perusahaan monopolis murni yang mempunyai kurva biaya marjinal tidak
konstan atau naik. Kurva permintaan di pasar Pertama dan Kedua
(Gambar 6.7) tersebut bila digabungkan dengan penjumlahan setara
horizontal, maka kurva permintaan gabungan adalah kurva D yang berbentuk
patah (Gambar 6.8). Dengan cara serupa dibuat kurva pendapatan marjinal
yang patah bentuknya, yaitu kurva MR. Keuntungan maksimal diperoleh
bila perusahaan monopolis memproduksi pada tingkat output di mana
 MR = MC yaitu sebesar Qg. Sebanyak OQ1 dijual di Pasar Pertama dengan
harga P1 dan sisanya sebanyak Q1Qg dijual di Pasar Kedua dengan harga P2.
6.18 Pengantar Ekonomi Mikro 

Gambar 6.7.
Kurva-kurva Permintaan yang Berbeda Elastisitasnya yang Dihadapi oleh
Perusahaan Monopolis Murni

Gambar 6.8
Diskriminasi Harga dengan Kurva Biaya Marjinal Menanjak Naik

Diskriminasi harga seperti terlihat pada Gambar 6.8, memungkinkan


perusahaan monopolis murni memperoleh keuntungan ekonomis maksimal
yang lebih besar. Ini dipandang sebagai keburukan pasar monopoli. Namun
demikian, pada sisi lain diskriminasi harga dapat memberikan manfaat.
Seperti pada contoh pengenaan biaya operasi yang lebih tinggi oleh dokter
 ESPA4111/MODUL 6 6.19

ahli bedah di rumah sakit pada pasien yang berpenghasilan lebih tinggi dan
tinggal di kamar VIP daripada pasien berpenghasilan rendah di kamar kelas
III. Ini bisa dijadikan cara untuk tujuan pemerataan pendapatan dan
diferensiasi pelayanan. pada kasus diskriminasi harga berupa tarif listrik
untuk sektor konsumen rumah tangga,di mana tarif lebih tinggi dikenakan
pada konsumen pelanggan besar berpenghasilan tinggi daripada tarif listrik
yang dikenakan atas konsumen pelanggan kecil berpenghasilan rendah, di
samping dengan tujuan pemerataan pendapatan juga agar perusahaan
pembangkit listrik dapat menciptakan Pendapatan Total dalam jumlah cukup
dan tidak menderita kerugian finansial. Kasus ini dijumpai pada industri
pelayanan publik, misalnya perusahaan pembangkit listrik yang mempunyai
ciri sebagai industri biaya menurun di mana kurva biaya rata-rata lebih
rendah atau berada di bawah kurva biaya marjinal. Dengan demikian,
penentuan harga sebesar biaya marjinal, yang secara teoritis memberikan-
tingkat kesejahteraan optimal kepada masyarakat, menghasilkan kerugian
finansial kepada perusahaan yang bersangkutan. Diskriminasi harga dapat
mengatasi dan menghilangkan kerugian finansial, sementara tingkat output
ideal yang memberikan kesejahteraan optimum kepada masyarakat dapat
tercapai.

d. Perilaku Rent Seeking


Perusahaan produsen bisa memperoleh bantuan dengan cara memberikan
uang kepada politisi yang mempunyai (memegang) kedudukan atau kuasa
untuk memberi hak (khusus) monopoli. Ini merupakan monopolisasi industri
yang berupa keuntungan monopoli yang bisa kepada politisi. Ini merupakan
transfer dari konsumen. Kegiatan rent seeking adalah situasi di mana agen
ekonomi menggunakan proses politik untuk menciptakan rent ekonomi yang
tidak terjadi dalam transaksi pasar. Rent ini akan terbagi diperoleh oleh para
politisi serta para agen ekonomi. Penurunan kesejahteraan akibat dari
kegiatan ini adalah kehilangan utilitas individual yang harus menerima hasil
second-best.

B. EFEK EKONOMIS, PAJAK, DAN SUBSIDI

Efek ekonomis industri monopoli meliputi harga, output, dan alokasi


input; distribusi pendapatan, serta kemajuan teknologi. Dua efek yang
pertama dirasakan merugikan masyarakat, sedangkan efek ketiga yaitu
6.20 Pengantar Ekonomi Mikro 

kemajuan teknologi masih diperdebatkan terutama mengenai rintangan


masuk ke dalam industri untuk memelihara agar pasar industri tetap
monopolis. Pajak dan subsidi merupakan alternatif kebijakan untuk
mengatasi efek negatifnya.

1. Efek Ekonomis
Efek ekonomis pasar industri monopoli dapat dilihat dari segi alokasi
input, distribusi pendapatan, dan kemajuan ekonomi serta teknologi. Ini
merupakan efek ekonomis murni tanpa mempertimbangkan pengaturan
monopoli oleh pemerintah dan tidak ada diskriminasi harga.
a. Efek terhadap harga, output dan alokasi input, Formula penentuan harga
dan output pada pasar industri persaingan murni, menghasilkan alokasi
sumber daya yang ideal untuk memproduksi barang dan jasa menurut
jenis serta kuantitas masing-masing sesuai dengan kehendak atau
keinginan masyarakat (yang diungkapkan dalam kurva permintaan
pasar). Kebebasan masuk ke dalam atau ke luar dari industri persaingan
murni memaksa perusahaan berproduksi pada tingkat output optimum di
mana biaya rata-rata produksi adalah minimum dan harganya sama
dengan biaya rata-rata terendah. Gambar 6.9 membandingkan situasi
harga dan output pada industri persaingan murni dan pada industri
monopoli murni.

Gambar 6.9.
Pembandingan Posisi Keseimbangan Perusahaan pada Industri Monopoli dan
Persaingan Murni
 ESPA4111/MODUL 6 6.21

Dalam jangka panjang (lihat Gambar 6.9), perusahaan pesaing murni


berproduksi pada tingkat output sebanyak Qp dan harga sebesar Pp yaitu
sebesar biaya rata-rata produksi yang terendah. Ini mencerminkan
alokasi sumber daya yang efisien di mana barang tersebut diproduksi
sampai kuantitas di mana harga (yang menunjukkan dan mengukur nilai
barang tersebut bagi masyarakat) sama dengan biaya marjinal untuk
memproduksi. Gambar 6.9 juga menunjukkan, dengan biaya produksi
yang sama, keseimbangan perusahaan monopolis murni memberikan
hasil akhir yang kurang baik dibandingkan dengan hasil akhir pada pasar
persaingan murni. Perusahaan monopolis akan memaksimumkan
keuntungan dengan memproduksi pada tingkat output di mana
MR = MC, yaitu sebesar Qm dengan harga Pm. Monopolis memproduksi
dan menjual output dalam jumlah lebih kecil dan menetapkan harga
lebih tinggi dibandingkan pesaing murni. Harga tersebut lebih tinggi
daripada biaya marjinal. Tingkat output yang diproduksi perusahaan
monopolis untuk memperoleh keuntungan maksimum, menyebabkan
lebih sedikit sumber daya yang dialokasikan ke dalam industri tersebut.
Bagi perusahaan monopolis, lebih menguntungkan membatasi output.
Secara singkat, dapat dikatakan dengan kondisi biaya yang sama,
perusahaan monopolis murni menetapkan harga lebih tinggi,
memproduksi output lebih sedikit dan mengalokasikan sumber daya
secara kurang efisien dibandingkan dengan keadaan pada industri
persaingan murni.
Namun, perbandingan antara perusahaan pada industri persaingan murni
dan perusahaan monopolis murni dengan menganggap kondisi biayanya
sama tidak realistis. Perusahaan-perusahaan dalam pasar persaingan
murni sangat banyak jumlahnya dan skalanya kecil dibandingkan dengan
besarnya pasar, hingga biaya produksi tinggi karena tidak bisa mencapai
atau memperoleh skala ekonomis yang dapat menurunkan biaya.
Sebaliknya perusahaan monopolis murni yang merupakan satu-satunya
produsen di pasar barang atau jasa tersebut berskala besar dan
menggunakan teknologi tinggi hingga dapat mencapai skala ekonomis
yang menurunkan biaya produksi.
b. Distribusi pendapatan. Dengan kekuatan pasarnya karena merupakan
satu-satunya produsen dan penjual, perusahaan monopolis murni dapat
menetapkan harga lebih tinggi atas produknya daripada harga yang
ditetapkan oleh perusahaan pesaing murni meskipun dengan biaya sama.
6.22 Pengantar Ekonomi Mikro 

Keuntungan ekonomis yang mereka peroleh pun lebih besar. Ini


merupakan semacam surplus yang diterima oleh pengusaha monopolis
murni. Keuntungan besar terpusat pada beberapa (kelompok) orang saja
yang memiliki perusahaan dan umumnya mereka berpenghasilan tinggi.
Para pemilik perusahaan monopoli cenderung memperkaya diri dengan
mengorbankan kepentingan masyarakat konsumen. Hal ini menimbulkan
distribusi pendapatan yang tidak merata, tetapi bila segi negatif ini
dihilangkan maka setiap tindakan akan menyangkut berbagai
pertimbangan nilai tentang sejauh mana derajat ketidakmerataan
pendapatan bisa ditolerir dan diterima.
c. Kemajuan teknologi. Dari segi alokasi sumber daya, harga, output serta
distribusi pendapatan, industri monopoli murni memberikan efek
ekonomi negatif Tetapi bila tak ada perusahaan monopolis maka manfaat
skala ekonomis dengan produksi massal tidak dapat diperoleh karena
produksi dilakukan oleh sejumlah besar perusahaan-perusahaan kecil
pesaing murni.
Perusahaan-perusahaan pesaing murni, karena adanya ancaman
masuknya perusahaan-perusahaan baru ke dalam industri tersebut
berusaha sekuat tenaga menggunakan teknik produksi yang paling
efisien yang dapat digunakan. Tetapi kemungkinan masuknya
perusahaan-perusahaan ke dalam industri tersebut juga menyebabkan
hilangnya keuntungan ekonomis dalam jangka panjang. Hal ini
menyebabkan perusahaan pesaing murni tidak banyak terdorong
mengadakan pengembangan produk baru atau mengembangkan teknik
produksi. Hal ini juga terhambat karena para pesaing dengan cepat
meniru dan memperoleh manfaat bila ia mengembangkan produk baru
atau teknik produksi baru tanpa harus menanggung biaya riset dan
pengembangan.
Sebaliknya, rintangan atau halangan masuk ke dalam industri monopolis
dapat mempertahankan keuntungan ekonomis yang diperolehnya dan
merupakan sumber finansial besar untuk membiayai pengembangan
teknologi. Memang rintangan masuk ke dalam industri dapat mengurangi
atau bahkan menghilangkan dorongan untuk mengembangkan produk
baru dan teknik produksi, tetapi perusahaan monopolis akan berusaha
menggunakan dan memanfaatkan peralatan kapital sepenuhnya agar
biaya produksi dapat diturunkan dan ia memperoleh keuntungan
maksimal lebih besar. Pengembangan produk serta teknik produksi baru
 ESPA4111/MODUL 6 6.23

juga menurunkan biaya produksi. Hal ini pun dilakukan untuk


memperkuat rintangan masuk ke dalam industri. Kemajuan teknologi
menguntungkan perusahaan monopolis dan ikut memelihara atau
mempertahankan situasi monopoli dengan memperkuat rintangan masuk
ke dalam industri tersebut.

Peningkatan monopoli akan memberikan efek kepada industri yang


bersangkutan. Ini nampak dan dirasakan dari upaya perusahaan monopolis
untuk mencegah masuknya perusahaan baru potensial masuk ke dalam
industri monopolistik. Salah satunya adalah dengan (mengancam akan)
menurunkan harga, bila ada perusahaan potensial baru berupaya masuk ke
dalam industri, menjadi di bawah biaya produksinya. Ini mengakibatkan
kerugian pada keduanya sampai perusahaan potensial baru (yang mencoba
masuk) menderita kerugian besar (bersama perusahaan monopolis) dan
memutuskan keluar dari industri. Upaya lain adalah bersifat legislatif dan
administratif dilakukan dengan tujuan untuk mempertahankan situasi
monopolinya.
Perusahaan monopolis bisa melakukan kampanye advertensi yang
ditujukan untuk membuat kurva penawarannya menjadi lebih tak elastik atau
berbentuk lebih tegak. Hal ini akan lebih banyak menambah penerimaan
totalnya bila ia menurunkan harganya dan hanya menyebabkan penurunan
(pengurangan) yang lebih sedikit kuantitas yang terjual (diminta).

2. Pengaturan Industri Monopoli


Banyak kasus monopoli terjadi pada industri monopoli alami yang
mempunyai ciri biaya menurun misalnya, industri pelayanan publik berupa
industri penggalian gas alam, pembangkit tenaga listrik, angkutan kereta api,
telepon, dan lain-lain, dan beberapa terjadi pada industri dasar atau
pertambangan misalnya aluminium, besi, dan baja. Tanpa pengendalian atau
pengaturan pemerintah maka industri monopoli menimbulkan efek ekonomis
negatif berupa harga lebih tinggi dan output lebih sedikit pada industri
tersebut serta alokasi sumber daya yang tak efisien di samping juga
menimbulkan ketimpangan distribusi pendapatan. Pengaturan dimaksudkan
agar akibat negatif dapat dikoreksi atau dihilangkan hingga mendekati
alokasi sumber daya yang ideal atau efisien. Pengendalian atau pengaturan
pemerintah dapat berupa pengenaan pajak, penetapan harga, pengaturan
organisasi industri dan bahkan pemilikan langsung atas perusahaan yang
6.24 Pengantar Ekonomi Mikro 

bersangkutan dengan menjadikannya atau mendirikan perusahaan-perusahaan


milik negara. Berikut analisis efek pengaturan monopoli berupa penetapan
harga maksimum dan pengenaan pajak.

a. Penetapan harga maksimum


Usaha ini dimaksudkan agar hasil ekonomisnya mendekati pasar
persaingan murni, baik tingkat output maupun harga. Gambar 6.10
menunjukkan efek ekonomis penetapan harga maksimum oleh pemerintah
atas perusahaan monopolis murni yang meliputi tingkat harga maupun output
yang diproduksi dan dijual. Keseimbangan output dan harga yang
memberikan keuntungan maksimal kepada perusahaan monopolis adalah P 0
dan Q0, pada harga terlalu tinggi dan kuantitas yang diproduksi terlalu
rendah, pemerintah dapat menetapkan harga maksimum sebesar Pm.

Gambar 6.10.
Efek Ekonomis atas Harga dan Tingkat Output Perusahaan Monopolis Murni
dari Penetapan Harga Maksimum oleh Pemerintah
di mana AC Cukup Rendah

Dengan demikian, kurva permintaan menjadi patah yaitu P m AD, karena


harga tidak bisa di atas Pm, tetapi mungkin di bawahnya pada kuantitas lebih
kecil dari Qm. Kurva Pendapatan Marjinal sampai dengan kuantitas sebesar
Qm sekarang merupakan garis lurus PmA dan pada kuantitas yang lebih
banyak dari Qm, pendapatan marjinal tidak dipengaruhi oleh penetapan harga
maksimum. Hal ini karena dengan penetapan harga maksimum sebesar P m
maka kurva permintaan efektif menjadi P m AD. Pada bagian kurva yang
 ESPA4111/MODUL 6 6.25

mendatar yaitu PmA, harga output sama dengan MR. Ingat bila kurva
permintaan merupakan garis mendatar maka harga sama dengan pendapatan
marjinal.
Dengan penetapan harga maksimum, perusahaan monopolis tetap dapat
memaksimumkan keuntungan dengan memproduksi pada tingkat output di
mana MR atau Pendapatan Marjinal yang baru sama dengan biaya marjinal
(MC). Penetapan harga maksimum tidak mempengaruhi kurva biaya
marjinal. Sekarang monopolis memproduksi sebanyak Q m dan menjual pada
harga maksimum P m, akibatnya perusahaan monopolis menjual pada harga
lebih rendah dan memproduksi output lebih banyak. Efeknya industri tersebut
menjadi seperti pasar industri persaingan murni dalam penentuan harga dan
output.
Meskipun dengan penetapan harga maksimum, perusahaan monopolis
masih memperoleh keuntungan ekonomis total sebesar P 0C0 dikalikan dengan
Qm karena posisi kurva biaya cukup rendah. Tetapi keuntungan total sesudah
penetapan harga maksimum menjadi lebih kecil daripada keuntungan total
yang diperoleh tanpa ketentuan harga maksimum, yaitu sebesar P 0C0
dikalikan dengan Q0.
Gambar 6.11 menunjukkan contoh penetapan harga maksimum serta
efeknya dengan menggunakan data hipotetis permintaan dan biaya
perusahaan monopolis pada Tabel 6.1. Gambar 6.11 menunjukkan tingkat
output terbaik jangka pendek perusahaan monopolis sebesar 3 satuan output
yang ditentukan oleh titik di mana kurva MC memotong kurva MR dari
bawah. Pada tingkat output ini monopolis menetapkan harga sebesar
Rp9.000,00, dan memperoleh keuntungan per satuan output sebesar
Rp2.000,00 serta keuntungan total sebesar Rp6.000,00.
Perlu diperhatikan tingkat output optimum bagi monopolis lebih kecil
daripada tingkat output optimum bagi perusahaan dalam pasar persaingan
murni yang ditentukan oleh prinsip P = MC pada tingkat output optimum,
MC = MR < P.
6.26 Pengantar Ekonomi Mikro 

Gambar 6.11.
Contoh Penentuan Harga Maksimum atas
Perusahaan Monopolis Serta Efek Ekonomisnya

Dengan ditetapkannya harga maksimum pada titik di mana P = MC,


pemerintah dapat mendorong perusahaan monopolis menghasilkan produk
yang sama dengan tingkat output pada pasar persaingan murni. Ini ditentukan
oleh titik B pada Gambar 6.11 di mana kurva permintaan D memotong kurva
MC yang merupakan kurva penawaran jangka pendek dalam pasar
persaingan murni, bila dianggap harga produk tetap. Kurva permintaan
monopolis yang diatur adalah ABK sedang kurva MR-nya menjadi ABCL.
Perusahaan monopolis yang diatur berperilaku sebagai perusahaan dalam
persaingan murni dan berproduksi pada tingkat output di mana P atau
MR = MC. Hasilnya tingkat harga menjadi lebih rendah mendekati
Rp8.500,00; tingkat produksi menjadi lebih besar hampir 3,5 satuan,
keuntungan per satuan output lebih kecil mendekati Rpl.500,00; keuntungan
total berkurang dari Rp6.000,00 menjadi kurang lebih Rp5.250,00. Para
konsumen sekarang menjadi lebih baik keadaannya di mana ia dapat membeli
barang dalam jumlah lebih banyak pada harga lebih rendah, sementara
perusahaan monopolis menjadi lebih buruk keadaannya di mana keuntungan
total berkurang.
Kemungkinan penetapan harga maksimum lain adalah sebesar biaya
rata-rata (atau P = AC). Dengan harga maksimum yang ditetapkan lebih
 ESPA4111/MODUL 6 6.27

rendah yakni sebesar Pr dan output yang dihasilkan menjadi lebih banyak
yaitu sebesar Qr. Di sini tak diperoleh keuntungan ekonomis. Tetapi
penyelesaian, ini tidak memberikan alokasi sumber daya secara optimal. Hal
ini terutama dilakukan bila posisi kurva biaya rata-rata cukup rendah hingga
perusahaan monopolis beroperasi pada level kuantitas output di mana kurva
AC terletak di atas kurva MC.

Gambar 6.12.
Penentuan Harga Maksimum atas Produk Perusahaan Monopolis Murni
di mana AC > MC pada Rentang Kuantitas Output-nya

Gambar 6.12 menunjukkan bila pemerintah menetapkan harga


maksimum sebesar Pr yaitu sebesar MC maka perusahaan dalam usaha
memaksimumkan keuntungan atau meminimumkan kerugian memproduksi
sebanyak Qr output dan masyarakat mencapai alokasi sumber daya secara
optimal. Namun, perusahaan monopolis tersebut menderita kerugian total
sebesar PmPr dikalikan dengan Qr. Bila tak ada ketentuan harga maksimum
maka besarnya output yang diproduksi dan memaksimumkan keuntungan
adalah Qm. Harganya ditetapkan sebesar P m. Perusahaan monopolis
memperoleh keuntungan ekonomis namun tidak tercapai alokasi sumber daya
secara optimal di mana harga tinggi dan output yang diproduksi terlalu
sedikit.
6.28 Pengantar Ekonomi Mikro 

Dua pilihan penyelesaian untuk mengatasi kerugian finansial akibat


penetapan harga sebesar MC, yaitu sebesar Pr adalah sebagai berikut.
1) Pemerintah memberi subsidi sebesar kerugian finansial hingga
perusahaan monopolis tidak menghentikan produksi karena bangkrut.
Bila perusahaan tersebut dijadikan perusahaan negara, subsidi bisa
diberikan secara langsung termasuk dalam Anggaran Belanja dan
Pendapatan Negara. Keduanya tidak memberikan efek ekonomis yang
berbeda atas efisiensi perusahaan, yaitu terhadap kurva-kurva biaya.
Keadaannya akan sama apakah perusahaan tersebut merupakan
perusahaan monopolis milik swasta atau milik negara.
2) Pemerintah menetapkan harga maksimum sebesar P r yaitu sebesar Biaya
Rata-rata, lihat Gambar 6.12. Harga ditetapkan lebih rendah dengan
tingkat output lebih banyak daripada penyelesaian, pada kasus industri
monopoli tanpa penetapan harga maksimum. Namun dengan penetapan
harga maksimum, perusahaan monopolis tidak mengalami kerugian
finansial dan hanya menerima keuntungan normal. Ini sering disebut
penyelesaian terbaik kedua (second best). Sedangkan penyelesaian
terbaik pertama adalah dengan menetapkan harga maksimum sebesar P r.
Namun pada harga ini monopolis menderita kerugian finansial. Sekali
lagi pemilikan perusahaan di tangan swasta atau di tangan pemerintah
memberikan efek ekonomis yang sama selama efisiensi dan biaya pada
dua pilihan pemilikan perusahaan tersebut tidak berbeda.

b. Pengenaan pajak atas perusahaan monopolis


Pengenaan pajak ada dua macam yaitu pajak spesifik dan pajak lump
sum yang mempunyai efek berbeda. Pajak lump sum adalah pajak yang
dikenakan sebesar jumlah tertentu berapa pun kuantitas output yang
diproduksi dan dijual. Pajak spesifik adalah pajak yang dikenakan (sebesar
rupiah tertentu) per satuan output. Pajak lump sum bagi perusahaan
merupakan biaya tetap sedangkan pajak spesifik merupakan biaya variabel.
Keduanya menggeser kurva biaya rata-rata ke atas. Jenis pajak lump sum
tidak mempengaruhi kurva biaya marjinal sedangkan jenis pajak spesifik
menggesernya ke kanan.
Efek pengenaan pajak lump sum adalah sebagai berikut. Lihat
Gambar 6.13. Misalkan pajak kekayaan dikenakan pada perusahaan
monopolis yang merupakan jumlah tetap tertentu tanpa memperhatikan
kuantitas output yang diproduksi dan dijual.
 ESPA4111/MODUL 6 6.29

Gambar 6.13.
Efek Pengenaan Pajak Lump sum atas Perusahaan Monopolis Murni

Karena pajak merupakan biaya tetap bagi perusahaan monopolis maka


pengenaan pajak tidak mengubah MC, namun kurva biaya rata-rata naik dari
AC1 menjadi AC2. Pengenaan pajak tidak mengubah tingkat output optimal
yang dihasilkan yaitu tetap sebesar Q0. Harga juga tak berubah yaitu sebesar
P1. Namun keuntungan per satuan menurun dari sebesar P 1C1 menjadi sebesar
P1C2 karena kenaikan biaya rata-rata. Efeknya hanya berupa transfer
keuntungan ekonomis dari perusahaan monopolis kepada pemerintah berupa
pembayaran pajak lump sum hingga hasil penerimaan pajak dapat digunakan
untuk membiayai program-program pembangunan lain misalnya untuk
memperbaiki taraf hidup atau diberikan sebagai subsidi kepada mereka yang
berpenghasilan rendah hingga bisa memeratakan distribusi pendapatan. Bisa
juga keuntungan ekonomis yang diperoleh diambil pemerintah dengan
pengenaan pajak lump sum sebesar keuntungan total ekonomis. Berikut
adalah contoh berdasarkan data pada Tabel 6.1.
Selama perusahaan monopoli tidak diatur, ia memperoleh keuntungan
total maksimum sebesar Rp6.000,00 dalam periode jangka pendek.
Pemerintah menetapkan pajak yang harus dibayar sekaligus sebesar
6.30 Pengantar Ekonomi Mikro 

Rp6.000,00 untuk menghilangkan seluruh keuntungan monopolis. Selama


penetapan pajak yang harus dibayar sekaligus merupakan biaya tetap, maka
hal itu tidak .akan mempengaruhi kurva MC. Jadi ia akan menghasilkan
jumlah output dan menetapkan tingkat harga sama seperti sebelum
pengenaan pajak, tetapi sekarang ia mengalami pulang pokok sesudah
pembayaran pajak. Hal ini digambarkan pada Tabel 6.2 dan Gambar 6.14.
Tabel 6.2.
Biaya-biaya Setelah Dikenakan Pajak Lump sum

Biaya Biaya
Biaya Biaya
Variabel Variabel Biaya
Kuantitas Total Rata- Marjinal Keuntungan
Total Rata- Total/TC
Output rata/AC VMC Total
VTVC rata/AVC (ribu
(Q) (ribu (ribu (ribu rupiah)
(ribu (ribu rupiah)
rupiah) rupiah)
rupiah) rupiah)
0 10,00 16,00
1 17,00 17,00 23,00 23,00 7,00 -12,00
2 18,00 9,00 24,00 12,00 1,00 -4,00
3 21,00 7,00 27,00 9,00 3,00 0,00
4 30,00 7,50 36,00 9,00 9,00 -4,00
5 48,00 9,60 54,00 10,80 18,00 -19,00

Gambar 6.14.
Efek Pengenaan Pajak Lump sum pada Perusahaan Monopolis dengan Data
Pendapatan dan Biaya Hipotetis pada Tabel 6.2.

Efek pengenaan pajak spesifik atas perusahaan monopolis nampak pada


Gambar 6.15. Pajak yang dikenakan sebesar beberapa rupiah tertentu untuk
setiap satuan output merupakan biaya variabel bagi perusahaan monopolis
dan menyebabkan kurva biaya rata-rata bergeser ke atas dengan jarak vertikal
 ESPA4111/MODUL 6 6.31

sebesar pajak per satuan output. Sementara itu kurva biaya marjinal pun
bergerak ke kiri atas. Ini mengubah posisi keseimbangan. Lihat Gambar 6.15.
Akibatnya kuantitas output yang diproduksi dan dijual oleh produsen
monopolis berkurang dari Qn menjadi QM dan harga yang ditetapkan turun
dari Pm menjadi Pp yang juga memberikan keuntungan maksimal meskipun
ada pengenaan pajak. Pemerintah pun dapat memperoleh transfer berupa
pendapatan pajak yang bisa digunakan untuk memeratakan distribusi
pendapatan.

Gambar 6.15.
Efek Pengenaan Pajak Spesifik atas Perusahaan Monopolis Mumi

Gambar 6.16 menunjukkan contoh pengenaan pajak spesifik dengan


menggunakan data permintaan dan biaya perusahaan monopolis hipotetis
pada Tabel 6.1. Misalkan perusahaan monopolis dikenakan pajak per satuan
output sebesar Rp1.000,00. Tabel 6.3 menunjukkan biaya total, marjinal, dan
biaya rata-rata sebelum dan sesudah pengenaan pajak spesifik tersebut yaitu
TC, MC' dan AC. Selanjutnya efek ekonomis ditunjukkan pada Gambar 6.16.
6.32 Pengantar Ekonomi Mikro 

Tabel 6.3.
Biaya Total, Marjinal dan Rata-rata pada Sebelum dan
Sesudah Pengenaan Pajak. Spesifik Per Satuan Output

Sebelum Pengenaan Pajak Sesudah Pengenaan pajak


Kuantitas Biaya
Output Biaya Biaya Keuntungan Biaya Biaya Keuntungan
Rata
(Q) Total/TC Marjinal/MC Total Total/TC Marjinal/MC Total
rata/AC
(ribu (ribu (ribu (ribu (ribu (ribu
(ribu
rupiah) rupiah) rupiah) rupiah) rupiah) rupiah)
rupiah)
0 10,00 11,00 -11,00
1 17,00 7,00 17,00 18,00 7,00 18,00 -7,00
2 18,00 1,00 9,00 20,00 2,00 10,00 0,00
3 21,00 3,00 7,00 24,00 4,00 8,00 3,00
4 30,00 9,00 7,50 34,00 10,00 8,50 -2,00
5 40,00 18,00 9,60 53,00 19,00 10,6 -18,00

Gambar 6.16.
Efek Pengenaan Pajak Spesifik atas Perusahaan Monopolis

Sebelum pengenaan pajak per satuan output, monopoli memproduksi


sebanyak 3 satuan, menetapkan harga sebesar Rp9.000,00 dan memperoleh
keuntungan per satuan sebesar Rp2.000,00 serta keuntungan total sebesar
Rp6.000,00. Sesudah dikenai pajak, monopolis menghasilkan sedikit kurang
dan tiga satuan, menetapkan harga lebih tinggi dari Rp9.000,00 dan
memperoleh laba per satuan output sebesar Rp1.000,00 dan besarnya
keuntungan total sebesar Rp3.000,00.
 ESPA4111/MODUL 6 6.33

Manfaat yang diperoleh konsumen pada industri monopoli yang


ditetapkan harganya oleh pemerintah adalah mereka dapat membeli produk
dalam jumlah lebih banyak pada tingkat harga lebih rendah. Para konsumen
tidak memperoleh manfaat langsung dari pengenaan pajak yang harus
dibayar sekaligus (lump sum) terhadap monopolis, selama tingkat output dan
tingkat harga tidak terpengaruh. Para konsumen menjadi lebih buruk
keadaannya dengan pengenaan pajak spesifik per satuan output terhadap
monopolis selama output-nya menjadi lebih sedikit dan tingkat harga lebih
tinggi. Monopolis dapat menggeser sebagian pajak per satuan output kepada
konsumen. Dalam semua kasus, keuntungan monopolis baik per satuan
output maupun keseluruhan berkurang.

C. PENGENDALIAN INDUSTRI MONOPOLI

Hasil bekerjanya mekanisme harga pasar persaingan secara logis dan


teoretis menuntun pada pencapaian efisiensi alokatif. Dalam jangka panjang,
mekanisme ini akan menuju pada akumulasi kapital dan konsentrasi industri
sebab lewat cara ini efisiensi produksi/ekonomi dapat dicapai. Namun,
konsentrasi industri mengarah yang pada perusahaan bisnis besar
dimungkinkan terjadi dalam struktur industri monopoli atau oligopoli.
Keberadaan monopolis kerap dikritik karena orientasinya pada kepentingan
sendiri dan merugikan kepentingan masyarakat, yang bertolak belakang
dengan pesaing murni yang diyakini akan membawa dan menuntun pada
efisiensi dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
Cukup banyak industri yang berciri monopoli atau oligopoli karena
berbagai alasan atau latar belakang perkembangannya. Salah satu fungsi
dasar pemerintah di bidang ekonomi adalah meningkatkan pertumbuhan
ekonomi melalui peningkatan efisiensi untuk menaikkan kesejahteraan
masyarakat dengan memelihara mekanisme pasar dan mencegah penguasaan
oleh sekelompok industri atau perusahaan yang merugikan kepentingan
rakyat banyak.
Perlukah perkembangan industri yang membesar dan makin
terkonsentrasi dikendalikan? Adakah manfaat untuk mengambil tindakan
demikian atau bahkan mendorongnya berkonsentrasi untuk menaikkan
efisiensi dan pertumbuhan ekonomi? Pilihan kebijakan apa yang mungkin
diambil untuk mengendalikan? Termasuk pemilikan dan pengoperasian
langsung oleh pemerintah melalui BUMN, dan juga kemungkinan
6.34 Pengantar Ekonomi Mikro 

pengendalian lewat undang-undang pembatasan besarnya perusahaan atau,


seringkali populer dengan nama undang-undang antitrust yang dilontarkan
oleh beberapa kalangan.

1. Monopolis Versus Persaingan

a. Kebaikan dan keburukan sistem persaingan


Apakah industri monopoli lebih buruk daripada pasar industri persaingan
murni, atau sebaliknya? Pandangan pertama menyatakan monopoli mengarah
pada penyalahgunaan kekuatan pasar untuk mencapai kepentingan sendiri.
Perusahaan besar monopolis-oligopolis dengan berbagai cara berusaha
mempertahankan harga tinggi dan/atau membatasi output. Karena itu,
pemerintah harus mengadakan pengendalian guna mencegah penggabungan,
pembelian atau berbagai cara yang bisa dilakukan oleh sebuah perusahaan
atau kelompok perusahaan yang berusaha menghimpun kekuatan monopolis-
oligopolis. Upaya lain bisa berupa pengambilalihan milik dan penguasaan
perusahaan besar monopolis-oligopolis menjadi perusahaan milik negara
dengan argumen perusahaan seperti ini akan bekerja untuk kepentingan
masyarakat umum. Namun, kritik utama atas penyelesaian ini adalah BUMN
cenderung bekerja kurang efisien hingga meskipun harga ditentukan tanpa
menggunakan kekuatan monopoli tetapi rendahnya efisiensi menyebabkan
biaya tinggi, dan demikian pula harganya. Kalau toh ditetapkan harga lebih
rendah, diperlukan transfer finansial dari pemerintah untuk menutup selisih
antara harga dan biaya produksi, dan hal ini menimbulkan distorsi ekonomi.
Pendapat lain yang cukup bertentangan adalah sebagai berikut.
Koordinasi kegiatan ekonomi sangat diperlukan bagi kegiatan usaha unit
ekonomi kecil hingga dapat diperoleh tingkat efisiensi kegiatan ekonomi
yang tinggi. Fungsi koordinasi bisa dilaksanakan, dalam perekonomian
modern yang menjamin bahwa efisiensi ekonomis dapat dilakukan oleh
pemerintah atau oleh perusahaan negara atau oleh (lembaga birokrasi)
pemerintah. Pilihan mana yang diambil tergantung pada sejauh mana fungsi
koordinasi dapat dilaksanakan secara lebih, efisien hingga dapat memberikan
manfaat terbesar bagi seluruh masyarakat.
Kerja sama erat tanpa merugikan antara perusahaan besar dengan
perusahaan kecil perlu diupayakan untuk memperoleh manfaat efisiensi bagi
keduanya. Perusahaan kecil memasok produknya sebagai komponen dalam
proses produksi perusahaan besar. Perusahaan besar bisa memberi bantuan
 ESPA4111/MODUL 6 6.35

pemasaran dan pembiayaan. Perusahaan besar memperoleh manfaat bila


komponen-komponen tersebut dapat diperoleh atau dibeli dari perusahaan-
perusahaan kecil dengan harga atau biaya lebih rendah. Hal ini dimungkinkan
bila perusahaan-perusahaan kecil dapat memproduksi komponen-komponen
secara efisien.

b. Pro dan Kontra Monopoli


Meskipun cukup mudah mengatakan apakah suatu industri merupakan
perusahaan besar terkonsentrasi atau tidak, namun secara praktis untuk tujuan
pengaturan industri, sulit mengatakannya. Suatu perusahaan mungkin sangat
besar dalam arti nilai kekayaan atau volume penjualan secara absolut tetapi ia
mungkin hanya menguasai pangsa pasar yang relatif kecil pada suatu
industri. Sebaliknya ada perusahaan relatif lebih kecil dalam nilai kekayaan
atau volume penjualan secara absolut, namun ia mempunyai pangsa pasar
relatif besar pada suatu industri. Karena itu sangat sulit menentukan batasan
sejauh mana pengendalian harus mulai dilaksanakan atau sejauh mana
persaingan dan akumulasi serta konsentrasi perusahaan dapat ditolerir atau
diperkenankan karena masih memberikan manfaat efisiensi.
Dalam dunia nyata sulit dijumpai situasi persaingan murni sementara
banyak dijumpai hanya beberapa perusahaan dominan besar ada di suatu
industri. Situasi ini sering dan dapat disebut industri monopolistik. Penilaian
terhadap derajat persaingan dalam industri semacam ini didasarkan pada
jumlah perusahaan yang ada dalam industri dan tidak menggunakan hakikat
persaingan ataupun konsentrasi monopoli-oligopoli serta perilaku perusahaan
pada industri yang bersangkutan, karena ada dimensi serta perilaku
persaingan penting lain yang tak tercakup.
Para pembela yang pro monopoli-oligopoli berupa perusahaan atau
bisnis besar menyatakan pembelaannya didasarkan pada konsep atau
pengertian tentang persaingan. Alasannya perkembangan teknologi dan
alasan stabilitas serta pertanggungjawaban. Alasan-alasan tersebut
menyebabkan pengaturan dan/atau pengendalian monopoli tidak diperlukan,
karena bisa menimbulkan ketidakefisienan.
1) Konsep persaingan secara luas. Konsep ini meliputi persaingan
antarproduk, inovasi, dan persaingan potensial.
(a) Persaingan antarproduk berarti produk atau komoditi menghadapi
persaingan dari produk lain yang merupakan barang pengganti.
Misalnya, meskipun sebuah perusahaan merupakan produsen
6.36 Pengantar Ekonomi Mikro 

monopolis-oligopolis di suatu pasar industri, katakanlah pada


produk barang aluminium, tetapi ia menghadapi saingan barang-
barang pengganti di pasar tertentu dari produk baja, tembaga, kayu,
plastik, atau produk-produk lain.
(b) Persaingan inovasi memacu penemuan produk baru. Hal ini akan
menghancurkan dan mengakhiri kekuatan monopoli. perusahaan-
perusahaan besar monopolis individual, dan menyebabkan kekuatan
monopoli menjadi hanya bersifat sementara.
(c) Persaingan potensial. Ini merupakan ketakutan atau kekhawatiran
para pesaing potensial baru akan membentuk kekuatan yang
menyaingi. Selain itu ketakutan akan campur tangan dan
pembatasan perkembangannya, atau ancaman pengambilalihan
perusahaan oleh negara menjadi BUMN membuat perusahaan besar
monopolis-oligopolis tidak menggunakan kekuatan pasar monopoli
mereka.
(d) Kemajuan atau perkembangan teknologi. Ini akan mendorong
perusahaan untuk berproduksi pada skala ekonomis (besar-besaran).
Efisiensi ekonomis produksi massal hanya dapat dilakukan oleh
perusahaan skala besar karena dibutuhkan tingkat teknologi tinggi
dan akumulasi kapital, dan kemampuan untuk menghasilkan dengan
biaya produksi rendah. Perusahaan skala besar juga terdorong
mengadakan riset dan pengembangan produk yang menghasilkan
penemuan teknologi baru. Hal ini karena tersedianya dana untuk
membiayai riset, pengembangan produk dan teknologi. Proses
produksi pada perekonomian modern tak hanya membutuhkan
kapital tetapi juga penemuan dan penerapan teknologi baru.
(e) Stabilitas dan pertanggungjawaban Ekonomi Makro. Secara
ekonomi makro, perusahaan-perusahaan besar lebih mampu
menjamin kestabilan ekonomi. Dalam jangka panjang mereka lebih
memiliki perencanaan investasi yang baik hingga dapat menjamin
stabilitas ekonomi atau lebih dapat meredam gejolak fluktuasi
jangka pendek.
2) Kritik Luas Monopoli
Beberapa kritik atas monopoli sebagai berikut.
(a) Ketidakefisienan dan ketidakmerataan. Perusahaan dalam struktur
industri monopolis yang menerapkan prinsip mencari laba sebesar-
besarnya, akan berproduksi pada tingkat output di mana MR = MC,
 ESPA4111/MODUL 6 6.37

mereka cenderung menetapkan harga lebih tinggi dan memproduksi


lebih sedikit daripada pada pasar persaingan murni. Hal ini
menyebabkan inefisiensi dalam alokasi sumber daya ekonomi.
Kemampuan perusahaan skala besar monopolis-oligopolis
menciptakan rintangan bagi perusahaan pesaing potensial untuk
masuk ke dalam industri menyebabkan perusahaan monopolis
memperoleh keuntungan super normal dalam jangka panjang. Hal
ini juga menyebabkan ketidakmerataan distribusi pendapatan.
(b) Perusahaan dengan skala besar tidak selalu dapat berproduksi
dengan biaya lebih rendah. Demikian sebaliknya skala produksi
kecil tidak selalu memproduksi dengan biaya tinggi. Di samping itu,
efisiensi produksi tidak ditentukan pada tingkat perusahaan tetapi
pada tingkat kapasitas pabrik. Perusahaan besar konglomerat dengan
banyak sekali ragam produk sering kali sukar mencapai tingkat
efisiensi dengan skala produksi ekonomis. Kekuatan pasar yang
dimiliki oleh perusahaan raksasa sering kali justru merupakan
perlindungan dari persaingan hingga tak ada dorongan baginya
mengadakan perbaikan teknologi. Perusahaan besar monopolis juga
cenderung menghindari penemuan-penemuan baru secara mendadak
dan cepat karena hal ini akan menyebabkan produknya tak dapat
bersaing dan mesin-mesinnya menjadi kuno.
(c) Ketidakstabilan ekonomi dan pasar. Kebijakan stabilisasi ekonomi
berupa kebijakan anti inflasi (kebijakan moneter uang ketat) tidak
efektif dalam situasi pasar industri monopoli-oligopoli. Mereka,
dengan kekuatan pasarnya justru dapat menaikkan harga untuk
mengkompensasi biaya kapital berupa bunga yang tinggi.
Sebaliknya pada masa resesi, perusahaan monopolis mempertahan-
kan harga tinggi dan akibatnya menurunkan tingkat output dan
kesempatan kerja.
(d) Pengaruh kekuatan politik. Perusahaan besar monopolis cenderung
mencoba mempengaruhi kebijakan pemerintah guna menjamin
kepentingannya. Di negara-negara demokrasi dengan sistem
pemilihan umum bebas, mereka membiayai kampanye partai-partai
atau golongan yang berkuasa dan selanjutnya dapat mempengaruhi
kebijakan. Dalam sistem negara tanpa pemilihan umum bebas,
pengaruh perusahaan besar monopolis bisa melalui hubungan
khusus dengan kelompok elit yang berkuasa serta kalangan
6.38 Pengantar Ekonomi Mikro 

birokrasi. Beberapa kemudahan dan fasilitas khusus diberikan. Ini


memungkinkan mereka berkembang lebih lanjut. Kontrak-kontrak
fasilitas pelayanan publik dan pertahanan dan keamanan jatuh di
tangan mereka. Fasilitas perpajakan, kebijakan pemberian hak paten,
serta kuota impor, proteksi, ataupun subsidi serta kemudahan
fasilitas usaha lain diberikan kepada mereka.

2. Sikap Kebijakan Atas Monopoli

a. Kebijakan pengendalian monopoli


Dua pandangan yang bertentangan terhadap impak monopoli seperti
tersebut di atas membuat kebijakan terhadap monopoli menjadi kurang jelas,
atau bahkan bertentangan dengan tujuannya, yaitu apakah mendorong atau
bahkan mencegah dan mengendalikan. Bila pandangannya cenderung
mengarah pada kebaikan bisnis monopoli, maka kebijakan yang diambil
mengacu pada membiarkan terbentuknya pasar industri monopoli bila
perkembangannya menuju kepada efisiensi, penurunan harga, kemajuan
teknologi dan penemuan dan pengembangan produk baru. Sebaliknya, begitu
proses industri monopoli mengarah pada pembentukan kolusi harga dan
pembatasan output atau diskriminasi harga, campur tangan pemerintah dalam
berbagai bentuk akan dilaksanakan untuk mengendalikan dan mengawasi.
Bila kebijakan pengendalian yang dipilih maka variasinya berkisar di
sekitar pengaturan industri monopoli pada berbagai aspek, pembatasan
pertumbuhan yang dilakukan dengan berbagai undang-undang antitrust, dan
kebijakan lebih ekstrem berupa pengambilalihan menjadi BUMN yang
dimiliki dan diselenggarakan oleh negara.
1) Kebijakan pengaturan industri monopoli. Kebijakan ini dimaksudkan
untuk kepentingan dan kesejahteraan masyarakat berupa jaminan
kualitas pelayanan pada harga memadai. Pengaturan ditujukan pada
industri monopoli alamiah yang memperoleh manfaat penurunan biaya
dari produksi dengan skala ekonomis.
2) Dua kritik diajukan atas pengaturan seperti ini. Pengaturan justru
berkembang tak mengarah pada manfaat kepada masyarakat konsumen
tetapi justru menjamin tingkat keuntungan tertentu bagi industri
monopoli. Sementara dalam jangka panjang, pengaturan yang membatasi
tingkat keuntungan yang terlalu rendah menyebabkan industri monopolis
bersangkutan sulit memperoleh keuntungan super normal dan tak dapat
 ESPA4111/MODUL 6 6.39

menyediakan dana/kapital guna mempertahankan kegiatan, melakukan


modernisasi, dan memperluas kapasitas produksi. Bentuk lain campur
tangan pemerintah adalah lewat pengenaan pajak, baik secara spesifik
maupun lump sum serta penentuan harga maksimum. Semua membawa
konsekuensi pada tingkat harga dan tingkat output keseimbangan yang
memberikan keuntungan maksimal.
3) Pengaturan lewat undang-undang antitrust. Undang-undang semacam ini
populer dilaksanakan di Amerika Serikat dan mencakup beberapa
undang-undang. Tujuan utama adalah agar unsur persaingan dapat cukup
berfungsi pada industri yang kondisi teknologi dan ekonominya
mengarah pada monopoli. Undang-undang tersebut disusun untuk
melarang upaya membangun monopoli dalam bisnis dan melarang
diskriminasi harga serta berbagai pengaturan atau transaksi
antarperusahaan yang mengarah ke upaya membentuk monopoli atas
suatu industri.
4) Upaya berikutnya harus lebih menekankan pengaturan pada berbagai
pelarangan kebijakan penentuan harga yang mengarah pada persaingan
tak sehat yang mematikan pesaing dalam upaya menguasai pasar dan
membentuk kekuatan monopoli.

b. Konglomerasi konsentrasi industri


Didorong oleh upaya untuk mengadakan penggabungan guna
mengefisienkan usaha dan untuk menaikkan keuntungan, beberapa
perusahaan cenderung mengadakan penggabungan di antara perusahaan yang
mempunyai bidang usaha berbeda satu dengan lain. Grup-grup perusahaan
merupakan konglomerasi menurut berbagai ukuran. Pengaturan undang-
undang antitrust terutama tertuju pada konsentrasi industri secara horizontal
maupun secara vertikal. Tetapi konsentrasi yang terjadi merupakan
konglomerat. Konglomerasi berbeda dengan Merger atau penggabungan
secara horizontal yang secara langsung bersaing pada pasar yang sama.
Konglomerasi merupakan konsentrasi industri jenis lain. Seperti juga
konsentrasi secara mendatar atau konsentrasi secara vertikal, konglomerasi
mengundang beberapa kritikan. Pertama, karena menunjukkan cara
mengonsentrasi kekayaan dan kekuatan ekonomi. Seperti pada kasus
monopoli, maka konsentrasi kekuatan ekonomi mempunyai dampak politik
negatif bagi kepentingan masyarakat. Kedua, konsentrasi kekayaan dapat
digunakan untuk melemahkan (dengan berbagai taktik pengembangan produk
6.40 Pengantar Ekonomi Mikro 

dan pemasaran) para pesaing di berbagai pasar produknya. Keuntungan


monopolis yang diperoleh dapat digunakan untuk menyubsidi atau
mempromosikan produk pada pasar atau industri lain. Ketiga, karena
merupakan satu kelompok perusahaan maka mereka dapat melaksanakan
transaksi penjualan secara timbal-balik dengan baik sebagai penjual maupun
pembeli. Hal ini memperlemah kekuatan persaingan di antara pelaku pasar.
Akhirnya, pertumbuhan konglomerat tidak didasarkan pada pertumbuhan
atau pengembangan kelebihan teknologi, karena itu mereka cenderung
berperilaku kurang efisien dibandingkan dengan perusahaan individual yang
bekerja dalam kondisi persaingan yang sebelumnya berdiri sendiri sebelum
mereka bergabung atau digabungkan dengan cara pembelian perusahaan.

c. Peraturan yang mendorong monopoli


Meskipun pandangan secara umum sampai sejauh tertentu, bila terlihat
perkembangan dan dirasakan merugikan masyarakat, pemerintah dan
pendapat umum cenderung membatasi dan mengendalikan keadaan monopoli
namun ada beberapa peraturan yang secara langsung ataupun tak langsung
justru dirasakan mendorong pertumbuhan dan memperkuat situasi monopoli.
Contohnya adalah undang-undang paten (hak cipta) dan tarif (bea masuk)
perlindungan.
Riset teknologi dan pengembangan produk baru membutuhkan biaya
sangat tinggi dan pelaksanaannya mengandung risiko tinggi. Undang-undang
hak paten memberi insentif bagi para penemu dengan memberikan hak
eksklusif monopoli khusus kepada mereka untuk memproduksi dan menjual
produk, peralatan atau mesin hasil penemuan selama periode waktu tertentu,
misalnya selama 10 atau 15 tahun. Hak ini melindungi pemilik penemuan
hingga para pesaing yang tak melakukan riset dan pengembangan atau
penemuan produk, agar tidak dapat meniru dengan mudah dan memperoleh
keuntungan yang seharusnya dapat diterima oleh perusahaan penemu tanpa
harus mengeluarkan biaya riset dan pengembangan.
Namun, jangka waktu perlindungan yang diberikan dalam, hak paten
dirasakan cukup lama hingga memungkinkan penemunya membangun
monopoli atas produk yang bersangkutan meskipun jangka waktu
perlindungan hak paten telah berakhir. la juga berusaha memperpanjang
periode perlindungan dengan mempatenkan model-model perbaikan dari
penemuan produk mula-mula. Hak paten bisa juga dijual kepada perusahaan
atau pihak lain namun yang terakhir ini harus memproduksi dalam jumlah
 ESPA4111/MODUL 6 6.41

dan menjual pada harga yang ditentukan oleh perusahaan penemu pemegang
hak paten. Bila suatu perusahaan memperoleh dan mengumpulkan hak paten
dengan riset dan pengembangan produk baru maupun dengan pembelian hak
paten, hal ini menimbulkan rintangan masuk ke dalam industri dan
mempertahankan kelangsungan hidup monopoli. Cukup banyak perusahaan
asing memperoleh monopoli melalui pemilikan hak paten secara
internasional.
Contoh lain adalah dengan alasan melindungi industri di dalam negeri
maka dikenakan proteksi berupa tarif atau berbagai bentuk rintangan lain
dalam perdagangan internasional. Proteksi ini berbentuk pajak atas barang-
barang impor produksi perusahaan-perusahaan dari luar negeri, yang
membuat barang impor tak dapat bersaing dengan produsen di dalam negeri.
Tujuan pengenaan bea impor ini sebenarnya untuk mendorong perusahaan-
perusahaan dalam negeri agar berkembang dan menjadi kuat, namun dalam
jangka panjang perusahaan-perusahaan di dalam negeri menjadi kurang
kompetitif dan sering kali menimbulkan suasana lingkungan yang mengarah
ke monopoli pasar bisnis di dalam negeri.

d. Pengambilalihan monopoli oleh pemerintah


Gambaran tentang kemungkinan dampak buruk monopolis mengarah
pada kebijakan campur tangan atau pengambilalihan pemilikan oleh negara.
Di negara-negara maju dan berkembang, penganut sistem harga pasar
persaingan kompetitif, gejala seperti ini ditanggulangi dengan mengendalikan
bisnis besar lewat campur tangan pemerintah dengan serangkaian undang-
undang antitrust yang pada dasarnya mencegah perusahaan menjadi besar
dan berperilaku monopoli serta mengaplikasikan strategi bisnis yang
memanfaatkan kekuatan ekonomi pasar untuk kepentingannya sendiri dengan
merugikan kepentingan masyarakat. Kebijakan lain adalah dengan pengenaan
pajak atau penetapan harga maksimum perusahaan monopolis skala besar
guna mengendalikan harga dan kuantitas output yang diproduksi untuk
kepentingan masyarakat konsumen.
Di negara sedang berkembang, di mana peranan pengaturan
perekonomian oleh pemerintah cukup besar serta kurang berlakunya sistem
mekanisme harga pasar persaingan, kebijakan terhadap perusahaan
monopolis skala besar mungkin berupa pengambilalihan pemilikan dan
pengoperasian langsung oleh pemerintah berupa perusahaan negara, terutama
atas perusahaan-perusahaan industri monopoli alamiah pada pelayanan
6.42 Pengantar Ekonomi Mikro 

publik ataupun industri yang memproduksi barang-barang esensial.


Contohnya adalah di bidang industri listrik, gas dan air minum,
pertambangan besar yang meliputi berbagai barang tambang, angkutan,
telekomunikasi, perkapalan dan pesawat terbang, perbankan, pupuk, semen
dan sebagainya. Namun kebijakan ini mengandung masalah, rendahnya
efisiensi ekonomis dan finansial karena BUMN cenderung bekerja kurang
efisien dibandingkan dengan perusahaan swasta karena struktur manajemen
yang birokratis disebabkan pengendalian oleh serta merupakan bagian dari
birokrasi pemerintahan. Inilah disebut kegagalan birokrasi. Namun penentuan
harga yang rendah dengan alasan untuk kepentingan masyarakat yaitu
pemerataan distribusi pendapatan akan menimbulkan defisit finansial serta
alokasi sumber daya secara tak optimal. Defisit finansial harus ditutup oleh
pemerintah, bila tidak, hal ini akan mengakibatkan penurunan kualitas barang
atau jasa, seperti kerusakan dan tak terpeliharanya fasilitas pelayanan yang
dimiliki dan dioperasikan oleh pemerintah.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Kemukakan karakteristik pasar monopoli!


2) Rintangan dan taktik apa yang dapat mencegah perusahaan pesaing
potensial masuk ke dalam industri monopoli?
3) Ada dua kesalahan tafsir mengenai industri monopoli yaitu mengenai
keuntungan dan harga yang ditetapkannya. Jelaskan!
4) Jelaskan diskriminasi harga, baik mengenai tujuan maupun cara
melaksanakannya!
5) Jelaskan bagaimana efek ekonomi industri monopoli!
6) Pengaturan industri monopoli oleh pemerintah bisa dilakukan dengan
berbagai cara. Kemukakan bagaimana efeknya masing-masing!
7) Kemukakan pendapat dari mereka yang pro dari anti monopoli!
8) Bagaimana sikap yang diambil oleh pemerintah dalam menghadapi
monopoli? Jelaskan!
 ESPA4111/MODUL 6 6.43

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Karakteristik utama pasar monopoli adalah hanya ada satu penjual di


pasar output dan tak ada barang pengganti yang sempurna. Pelajari
kembali materi tentang karakteristik dasar pasar industri.
2) Rintangan masuk ke. dalam industri untuk dapat mempertahankan
kondisi monopoli yang utama adalah skala ekonomis, jasa pelayanan
publik, pemilikan bahan mentah penting dan strategis, serta hak paten
dan pengembangan produk.
Taktik persaingan dilakukan dengan mengancam akan menurunkan
harga untuk mematikan pesaing potensial bila berusaha masuk ke dalam
industri. Perusahaan yang sudah ada, bisa mencegah masuknya pesaing
bila mempunyai hubungan baik dengan lembaga keuangan, kerangka
organisasi yang baik, kemampuan berkembang, dan produknya dikenal
luas.
3) Pertama, monopolis menetapkan harga tertinggi dan mencari
keuntungan. per satuan output terbesar. Padahal monopolis menghadapi
kurva permintaan yang berlereng menurun (jika harga naik maka jumlah
barang yang dimintakan turun). Juga tujuan monopolis adalah
memperoleh laba total maksimum dan syarat mencapainya adalah
MR = MC. Kedua, monopolis selalu memperoleh keuntungan jangka
panjang. Ini tidak selalu terjadi karena selalu ada kemungkinan
perusahaan potensial yang baru masuk ke dalam industri yang
mengakibatkan kenaikan penawaran (ini menyebabkan kenaikan biaya),
akibatnya keuntungan turun, dan mungkin mengalami kerugian, hal ini
tergantung pada posisi kurva-kurva permintaan dan biaya.
4) Diskriminasi harga adalah kemampuan perusahaan monopolis untuk
menjual barang yang sama dengan harga berlainan di dua pasar atau
lebih, yang dibedakan berdasarkan elastisitas permintaannya. Tujuannya
untuk memaksimumkan keuntungan, yang secara spesifik dilakukan
dengan mengambil sebagian surplus konsumen. Syaratnya adalah
MC = MR1 = MR2 di mana MC adalah biaya marjinal dan MR1 dan MR2
adalah pendapatan marjinal di Pasar Pertama dan di Pasar Kedua.
Menurut syarat ini, kuantitas output berbeda yang dijual di dua pasar
memenuhi syarat tersebut di atas. Monopolis harus bisa mempertahankan
dua pasar ini supaya monopoli dan diskriminasi harga dapat
dipertahankan.
6.44 Pengantar Ekonomi Mikro 

5) Efek ekonomi industri monopoli adalah output-nya lebih sedikit dan


harganya lebih tinggi hingga alokasi sumber daya tak efisien (optimal).
Distribusi pendapatan tak merata, namun monopoli memungkinkan
kemajuan teknologi yang dibiayai oleh keuntungan super normal.
Pelajari kembali materi mengenai efek ekonomis (positif dan negatif),
dari industri monopoli.
6) a. Penetapan harga maksimum. Efeknya kuantitas output bertambah,
harga lebih rendah sebesar MC. Keadaannya sama dengan produsen
persaingan murni.
b. Pengenaan pajak tetap (lump sum) atau per satuan output. Pajak tetap
tak mengubah kuantitas output serta harganya. Hanya keuntungan
total monopoli turun atau berkurang. Bila dikendalikan pajak per
satuan output maka kuantitas output berkurang dan harga lebih tinggi.
c. Pengambilalihan pemilikan oleh pemerintah. Di sini dilakukan
penentuan harga dan kuantitas output oleh pemerintah. Mungkin
karena alasan tertentu kuantitas outputnya besar dan harga lebih
rendah dari biaya. Kerugian ditutup dengan subsidi pemerintah.
Terlalu banyak yang diproduksi. Alokasi sumber daya tak efisien dan
ada beban anggaran pengeluaran subsidi.
7) Kelompok pro monopoli mengemukakan konsep yang luas mengenai
persaingan (yaitu inovasi dan potensial), kemajuan teknologi dan
penemuan produk baru oleh perusahaan monopoli, serta stabilitas dan
pertanggungjawaban ekonomi makro. Kelompok anti monopoli
berpendapat bahwa mendorong inefisiensi usaha dan ketimpangan
distribusi pendapatan karena tak ada pesaing, perusahaan besar tak selalu
biayanya rendah, memicu ketidakstabilan ekonomi, dan berperan
mempengaruhi kebijakan-kebijakan pemerintah. Pelajari kembali materi
pelajari mengenai evaluasi kebaikan dan keburukan pasar industri
monopoli.
8) Sikap yang diambil pemerintah umumnya membingungkan, kurang jelas,
atau bahkan bertentangan dengan tujuannya yaitu apakah mendorong,
mencegah atau mengendalikan. Kebijakan pengaturan monopoli untuk
kepentingan masyarakat umum berupa jaminan kualitas pada harga yang
memadai. Ada juga yang bahkan menjamin tingkat keuntungan tertentu
agar investasinya bisa berkembang. Tetapi bila dalam jangka panjang,
pembatasan keuntungan terlalu rendah membuat industri monopoli yang
bersangkutan sulit memperoleh keuntungan, sebagai sumber dana
internal serta menarik dana luar untuk investasi dalam mempertahankan
kegiatan, modernisasi dan memperluas kapasitas fasilitas produksi.
 ESPA4111/MODUL 6 6.45

R A NG KU M AN

Ciri-ciri atau karakteristik pasar monopoli adalah hanya ada satu


perusahaan saja yang memproduksi barang tersebut dan tak ada barang
pengganti yang sempurna, serta adanya hambatan kuat bagi perusahaan
lain untuk masuk ke dalam industri tersebut. Faktor rintangan masuk
mungkin berupa perlunya skala ekonomis yang besar, perusahaan
pelayanan publik, pemilikan bahan mentah penting dan strategik, serta
hak paten dan pengembangan produk. Pembiayaan yang besar,
organisasi dan administrasi serta perlunya kampanye advertensi luas dan
distribusi mapan juga merupakan rintangan masuk ke dalam industri
monopoli.
Kurva permintaan pasar monopolis sama dengan kurva permintaan
yang dihadapi perusahaan monopolis, karena monopolis merupakan
penentu harga maka monopolis bisa mempengaruhi harga pasar dengan
mengubah kuantitas yang diproduksi dan ditawarkan. Tujuan
memperoleh laba maksimal, dicapai dengan memproduksi pada tingkat
output di mana MR = MC. Dalam jangka pendek maupun jangka
panjang, perusahaan monopolis bisa memperoleh laba super normal, ini
bisa terus dipertahankan dengan memperkuat rintangan masuk ke dalam
industri tersebut.
Dua kesalahan tafsir tentang perusahaan monopolis adalah: pertama,
monopolis menetapkan harga jual setinggi-tingginya. Hal ini tak benar,
karena bagaimana pun monopolis menghadapi kurva permintaan pasar
akan produknya yang berlereng menurun, di samping itu tujuannya
adalah untuk mencari keuntungan (total) maksimum. Kedua, perusahaan
monopolis dikatakan selalu memperoleh keuntungan, ini tidak benar,
dan monopolis tidak selalu memperoleh keuntungan. Keuntungan
monopolis tergantung pada posisi kurva permintaan dan kurva biaya,
meskipun sebuah perusahaan merupakan monopolis di pasar output, tapi
monopolis merupakan pesaing murni di pasar input.
Perusahaan monopolis dimungkinkan melakukan diskriminasi harga
untuk mencapai tujuan memperoleh keuntungan maksimal. Diskriminasi
harga adalah tindakan menjual barang yang sama pada harga berbeda di
pasar berbeda. Syaratnya, monopolis bisa memelihara terpisahnya pasar,
misalnya karena tingginya biaya transpor dan perbedaan elastisitas
permintaan. Kondisi keseimbangan optimalnya sama yaitu memproduksi
dan menjual pada tingkat output di mana MC = MR, = MR2 = ........ MRi
di mana i adalah banyaknya pasar berbeda. Yang seringkali disebut
diskriminasi harga derajat ke dua karena bukan merupakan diskriminasi
harga secara sempurna menurut harga-harga pada kurva permintaan.
6.46 Pengantar Ekonomi Mikro 

Industri monopoli memberikan efek pada harga lebih tinggi serta


output lebih sedikit daripada bila industri tersebut merupakan industri
persaingan murni. Alokasi sumber daya tak mencapai efisiensi optimal
karena output yang diproduksi lebih sedikit daripada tingkat output ideal
pada kasus industri persaingan murni. Distribusi pendapatanpun menjadi
kurang merata karena surplus atau keuntungan ekonomis diperoleh oleh
perusahaan monopolis. Dari segi kemajuan teknologi nampaknya lebih
mendorong. Hal ini karena dalam upaya mempertahankan kedudukan
monopoli ia berusaha mengadakan serta penemuan pengembangan serta
produk dan teknologi baru yang bisa ditunjang oleh akumulasi dana
yang diperoleh karena adanya keuntungan super normal.
Beberapa efek negatif pasar industri monopoli, terutama dalam hal
penentuan harga, output dan alokasi sumber daya mengundang
pemerintah campur tangan dan mengaturnya. Pengaturan bisa berupa
penetapan harga maksimum, pengenaan pajak dan pemilikan serta
pengoperasian langsung oleh pemerintah dalam bentuk BUMN (Badan
Usaha Milik Negara). Harga bisa ditetapkan sebesar biaya marjinal.
Output yang diproduksi lebih banyak tetapi perusahaan monopolis masih
memperoleh laba super normal. Tetapi bila biaya rata-ratanya lebih
tinggi maka perusahaan akan menderita kerugian. Agar penetapan harga
bisa berjalan terus, maka pemerintah harus memberikan subsidi sebesar
kerugiannya yaitu selisih biaya rata-rata dan harga (= kerugian per unit)
dikalikan dengan kuantitas output yang diproduksi. Bila harga
ditetapkan sebesar biaya rata-rata maka tak ada kerugian dan monopolis
hanya memperoleh laba normal.
Ada dua macam pajak yang dapat digunakan untuk mengatur
industri monopoli, yaitu pajak lump sum tanpa mempertimbangkan
kuantitas output yang diproduksi dan pajak spesifik yaitu sejumlah
tertentu pajak per satuan output. Yang pertama tak mengakibatkan
perubahan harga maupun kuantitas output yang diproduksi karena tak
mengubah posisi kurva MC dan hanya menggeser kurva AC ke atas,
hingga keuntungan super normal berkurang pada kasus kedua yaitu
pengenaan pajak spesifik, baik MC maupun AC bergeser ke atas. Output
yang diproduksi berkurang, harga naik dan keuntungan super normal
berkurang.
Pemilikan dan pengendalian industri monopoli oleh pemerintah
didorong oleh motif melindungi kepentingan masyarakat. Meskipun
dengan cara ini memungkinkan pemerintah menentukan harga dan
output secara langsung dan bisa mengatasi kegagalan pasar yang
dilakukan oleh perusahaan swasta monopolis, tetapi pengaturan ini
membuat perusahaan berkaitan dengan birokrasi pemerintahan dalam
 ESPA4111/MODUL 6 6.47

pengambilan keputusan bisnis manajemennya. Hal ini mengakibatkan


kemungkinan kegagalan birokrasi/administrasi hingga tak efisien.
Kritik utama terhadap bisnis monopoli/oligopoli skala besar
mendorong ketimpangan distribusi pendapatan sehingga monopoli harus
dikendalikan. Kritik terhadap situasi monopoli di antaranya adalah ia
cenderung mengarah pada penyalahgunaan penggunaan kekuatan pasar
untuk kepentingan sendiri dan merugikan kepentingan umum, memper-
tahankan harga tinggi dan membatasi volume produksi, tak selalu dapat
memproduksi dengan biaya lebih rendah, cenderung mendorong
timbulnya ketidakstabilan ekonomi dan pasar serta penggunaan
pengaruh atau kekuatan politik. Sementara itu para pembela kasus
monopoli/oligopoli mengemukakan arti persaingan secara lebih luas
yang mencakup kasus monopoli/oligopoli yaitu konsep persaingan
antarproduk, persaingan inovasi, dan persaingan potensial. Persaingan
inovasi memacu penemuan produk baru, sedangkan persaingan potensial
membuat mereka tidak menggunakan kekuatan pasar.
Dua sisi kebaikan dan keburukan monopoli-oligopoli memaksa
permintaan untuk campur tangan apakah mengendalikan atau bahkan
mendorongnya ini yang sulit ditentukan. Bila pilihan cenderung
mengendalikan maka kebijakannya berupa pengaturan industri yang
bersangkutan agar diperoleh jaminan kualitas pada harga yang memadai
melalui penurunan biaya dengan penggunaan skala produksi yang
ekonomis. Pengaturan bisa meliputi berbagai aspek yang sering tak
mengarah pada manfaat bagi masyarakat, seperti pengenaan pajak,
penentuan harga maksimum dan tingkat keuntungan. Jenis pengaturan
lain adalah lewat undang-undang antitrust yang mencoba membatasi
perluasan perusahaan agar unsur persaingan dapat berfungsi pada
industri di mana kondisi teknologi dan ekonomi mengarah pada
monopoli.
Gejala konsentrasi industri yang juga banyak dijumpai merupakan
penggabungan lewat berbagai cara yang sama sekali tak ada
hubungannya secara vertikal maupun horizontal merupakan
konglomerasi. Kritik menyatakan timbulnya konsentrasi kekuatan
ekonomi cenderung merugikan kepentingan masyarakat. Selain itu
konsentrasi kekayaan digunakan untuk mengembangkan produk dan
pemasaran sebagai taktik melemahkan para pesaing. Lagi pula transaksi
secara timbal balik di antara mereka dalam satu grup merupakan
kekuatan yang melemahkan para pesaing. Timbulnya konglomerasi tidak
didasarkan pada pengembangan kelebihan teknologi.
Meskipun cenderung dilakukan kebijakan pengendalian atau
pembatasan bisnis monopolis-oligopolis skala besar, namun beberapa
peraturan bahkan cenderung mendorong pertumbuhan dan
6.48 Pengantar Ekonomi Mikro 

memperkuatnya, yaitu undang-undang hak paten dan tarif/bea masuk


barang impor. Hak paten memang bisa memberi dorongan kemajuan
teknologi karena melindungi penggunaan oleh mereka yang melakukan
upaya penemuan, hingga mendorong upaya penemuan proses ataupun
produk baru, tetapi dalam jangka panjang perlindungan yang cukup lama
mendorong monopolis memperkuat posisinya sebagai pemegang hak.
Banyak penemuan-penemuan baru yang dipatenkan hanya bersifat
modifikasi saja. Produksi berupa tarif/bea masuk barang impor jelas
menimbulkan monopoli-oligopoli secara eksklusif kepada yang terlibat.
Kebijakan pengendalian paling lugas atas keburukan monopoli-
oligopoli adalah dengan pengambilalihan perusahaan bersangkutan
menjadi milik negara. Memang sejauh tertentu bisa menyelesaikan
masalah distribusi pendapatan dengan menjual produk pada tingkat
harga seperti dalam pasar persaingan murni, atau bahkan lebih rendah
kepada kelompok masyarakat tertentu di bawah biaya marjinal yang
melibatkan pemberian subsidi. Namun pengambilalihan seperti ini
mengandung masalah seperti rendahnya efisiensi finansial dan ekonomis
karena BUMN cenderung bekerja kurang efisien dibandingkan dengan
perusahaan swasta sejenis, karena pengaruh struktur manajemen
birokratis.

TES F OR M AT IF 1

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Bila suatu industri merupakan monopoli alamiah, maka ....


A. akan berproduksi dengan skala ekonomis sangat besar
B. untuk melawannya adalah dengan mendirikan perusahaan pesaing
C. industri tersebut mempunyai permintaan elastis sempurna
D. kurva biaya marjinal selalu berada di atas kurva biaya rata-rata

2) Bagi perusahaan monopolis yang tidak khawatir akan masuknya


perusahaan baru, pendapatan marjinalnya ....
A. lebih kecil daripada harga pada setiap kuantitas output
B. lebih besar daripada harga pada setiap tingkat output
C. sama dengan harga pada setiap tingkat output
D. lebih besar atau lebih kecil daripada Harga
 ESPA4111/MODUL 6 6.49

3) Tingkat keuntungan mencapai maksimum bagi perusahaan dalam pasar


monopoli bila ....
A. TR maksimum dan kurva TC btxkan merupakan garis lurus
B. TR maksimum dan kurva TC berupa garis lurus
C. TR maksimum dan TC minimum
D. selisih TR dan TC adalah maksimum

4) Rintangan masuk ke dalam industri monopoli merupakan ....


A. syarat utama berlangsungnya pasar monopoli
B. hal yang tidak harus dipertahankan
C. konsekuensi skala disekonomi karena perusahaan kehilangan
kendali
D. hal yang perlu diperhatikan karena rintangan masuk bukan
merupakan konsep yang konkret

5) Jika perusahaan monopolis dikenai pajak kekayaan secara lump sum


tanpa memandang berapa pun output yang diproduksi, dan jika ia ingin
tetap memaksimumkan keuntungan, maka harga ....
A. dan output akan naik
B. akan naik namun output tetap sama
C. akan naik namun output tetap turun
D. maupun output tidak berubah

6) Pengaturan industri monopoli seperti apa yang paling bermanfaat bagi


konsumen adalah ....
A. penetapan harga
B. pajak yang dibayar sekaligus
C. pajak per satuan output
D. pengambilalihan oleh pemerintah

7) Pasar industri monopoli menyebabkan alokasi sumber daya tak efisien


karena ....
A. perusahaan monopolis memilih tingkat output di mana pendapatan
marginal lebih besar daripada biaya marginal
B. terdapat konsumen-konsumen yang bersedia membayar harga sama
dengan biaya marginal, tetapi tidak dapat membeli pada harga
tersebut
C. perusahaan monopolis menggunakan teknik produksi yang
cenderung merupakan teknik yang sangat pa4at modal
D. perusahaan monopolis menggunakan teknik produk yang cenderung
merupakan teknik yang sangat padat karya
6.50 Pengantar Ekonomi Mikro 

8) Dengan skedul biaya-biaya rata-rata (AVC, AC dan AFC) yang sama,


monopolis akan menetapkan harga yang lebih ....
A. rendah dan memproduksi output lebih banyak daripada perusahaan
kompetitif
B. rendah dan memproduksi output lebih sedikit daripada perusahaan
kompetitif
C. tinggi dan memproduksi output lebih banyak daripada perusahaan
kompetitif
D. tinggi dan memproduksi output lebih sedikit daripada perusahaan
kompetitif

9) Meskipun struktur pasar monopoli mendapat kritik, para pembelanya


menyatakan kebaikannya, karena ....
A. kemajuan teknologi dalam pengembangan produk baru tidak
diperlukan
B. mendorong inovasi dan persaingan dalam pengembangan produk
C. mempengaruhi kebijakan pemerintah guna menjamin
kepentingannya
D. menetapkan output yang lebih banyak dan harga lebih rendah
daripada di pasar industri persaingan murni

10) Kritik yang diajukan terhadap pasar monopoli adalah ....


A. karena produknya sama dan homogen sehingga mempersempit
rentang pilihan konsumen
B. adanya advertensi menyebabkan tingginya biaya produksi yang
harus ditanggung produsen
C. perusahaan dengan skala besar tidak selalu dapat memproduksi
dengan biaya rendah
D. banyaknya produsen di pasar mempersulit pengaturan oleh
pemerintah

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
 ESPA4111/MODUL 6 6.51

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.52 Pengantar Ekonomi Mikro 

Kegiatan Belajar 2

Pasar Persaingan Monopolistik


dan Oligopoli

P ersaingan monopolistik merupakan organisasi pasar di mana terdapat


cukup banyak penjual barang yang berbeda. Persaingan monopolistik
banyak terjadi dalam usaha kecil dan sektor-sektor jasa. Sebagai contoh
persaingan monopolistik adalah usaha salon kecantikan/pemangkas rambut,
toko-toko kelontong, toko-toko obat, dan lain-lain yang terletak sangat
berdekatan satu sama lain. Pada pasar persaingan monopolistik, terdapat
unsur kompetisi yang didasarkan pada kenyataan ada banyak sekali
perusahaan produsen di mana tindakan satu perusahaan tidak mempunyai
pengaruh secara berarti pada perusahaan-perusahaan lain yang ada di pasar
tersebut. Ada unsur monopoli karena para penjual masing-masing menjual
barang yang berbeda dan bukan barang yang homogen.
Perlu diingat secara teknis, pasar persaingan monopolistik tidak dapat
didefinisikan karena masing-masing perusahaan menghasilkan barang-barang
yang berbeda. Yang dapat dilakukan hanyalah mengelompokkan perusahaan-
perusahaan yang menghasilkan barang-barang yang erat hubungannya dan
menunjukkan sebagai satu kelompok produk. Meskipun demikian, karena
pembedaan produk, kurva-kurva permintaan dan penawaran pasar tidak dapat
dibentuk dan kita tidak hanya mempunyai satu harga keseimbangan
melainkan sekelompok harga. Karenanya analisis grafiknya dibatasi pada
perusahaan sejenis atau perusahaan yang mewakili saja.

A. KARAKTERISTIK PERSAINGAN MONOPOLISTIK

1. Ciri-ciri Penting Pasar Persaingan Monopolistik


a. terdapat cukup banyak perusahaan dalam industri tersebut, hingga;
b. tindakan atau keputusan tentang harga maupun kuantitas oleh satu atau
beberapa perusahaan akan mempengaruhi pasar, karena itu tindakan atau
keputusan suatu perusahaan akan selalu diperhatikan dan diperhitungkan
oleh perusahaan-perusahaan pesaing; akibatnya;
 ESPA4111/MODUL 6 6.53

c. kurva permintaan yang dihadapi oleh perusahaan pesaing monopolistik


secara individu berlereng menurun dan cukup elastis meskipun tidak
elastis sempurna;
d. meskipun produknya sama tapi tidak sepenuhnya homogen, masing-
masing produsen berusaha membedakan produknya dari produk-produk
pesaing dengan memberi kemasan, merek, dan dengan mengiklankan;
e. persaingan yang dilakukan oleh perusahaan-perusahaan tersebut bersifat
persaingan bukan harga untuk menaikkan penjualannya dan memperoleh
pangsa pasar lebih besar; dan
f. meskipun jumlah perusahaan cukup banyak, tetapi tidak ada rintangan
bagi perusahaan lain untuk masuk dan ke luar dari industri tersebut.

Terdapat persamaan dan beberapa perbedaan antara bentuk pasar


persaingan murni dan pasar persaingan monopolistik. Persamaannya adalah
perusahaan bebas masuk ke dan/atau ke luar dari industri atau pasar tersebut.
Perbedaannya sebagai berikut.

Pasar Persaingan Murni Pasar Persaingan Monopolistik


 Produknya homogen.  Produknya sama tetapi dibedakan
dengan merek, kemasan dan dengan
cara-cara lain. Ada diferensiasi
produk.
 Jumlah produsen sangat banyak dan  Hanya ada sejumlah kecil perusahaan
secara individu tidak dapat dalam industri dan masing-masing
mempengaruhi harga. mempunyai pengaruh atas segmen
pasar.
 Kurva permintaan merupakan garis  Kurva permintaan berlereng menurun
lurus mendatar yang berarti tetapi tidak begitu curam, yang berarti
elastisitasnya tak terhingga. cukup elastis.
 Tak perlu bersaing sebab produsen  Persaingan bersifat bukan harga.
tidak bisa mempengaruhi harga.

2. Unsur Persaingan Monopolistik


Unsur-unsur persaingan monopolistik adalah jumlah perusahaan
produsen yang relatif cukup banyak, ada diferensiasi produk, dan ada syarat
untuk masuk ke dalam industri.
a. Perusahaan jumlahnya cukup banyak. Dalam pasar persaingan
monopolistik terdapat cukup banyak produsen atau penjual skala kecil,
6.54 Pengantar Ekonomi Mikro 

menawarkan barang yang sama tetapi tidak identik antara barang satu
dengan barang lain. Masing-masing produsen ukurannya kecil
dibandingkan dengan besarnya seluruh pasar industri. Karena jumlahnya
cukup banyak maka kolusi di antara mereka dengan tujuan membatasi
output yang diproduksi agar diperoleh harga lebih tinggi, tak mungkin
dilakukan. Dan akhirnya masing-masing merasa bebas tak saling
tergantung dan tak harus memperhatikan dan bereaksi terhadap tindakan
perusahaan lain saingannya.
b. Diferensiasi produk. Ini merupakan unsur pokok dalam pasar persaingan
monopolistik di mana terdapat variasi dari suatu jenis produk. Beberapa
perusahaan memproduksi dan menjual barang-barang kosmetik, tetapi
masing-masing produk berbeda antara satu dengan lain atau dengan
saingannya. Ada beberapa macam bentuk diferensiasi produk yaitu
diferensiasi produk nyata secara fisik, diferensiasi produk imajiner atau
tak nyata, serta diferensiasi produk kemudahan. Diferensiasi produk
secara nyata bisa berupa perbedaan wujud barang, fungsi, bahan mentah,
kualitas pengerjaan dan pemrosesan. Diferensiasi imajiner adalah
diferensiasi produk yang diciptakan oleh advertensi, pembungkus atau
pengepakan barang, dan pemberian merek. Diferensiasi produk
kemudahan bisa berupa letak atau lokasi toko yang strategis, tersedianya
fasilitas pembayaran dengan kredit, dan sebagainya.
Unsur diferensiasi produk mempunyai dua arti penting yaitu perusahaan
pesaing monopolistik mempunyai pengendalian secara terbatas atas
harga barang yang mereka produksi dan jual karena produknya di
diferensiasi atau dibedakan dari produk para pesaing, meskipun dalam
industri secara relatif terdapat cukup banyak perusahaan produsen
barang tersebut. Para konsumen mempunyai preferensi akan produk
yang dijual oleh produsen tertentu dan ia bersedia membeli pada harga
lebih tinggi daripada barang sama yang diproduksi oleh perusahaan lain
untuk memenuhi seleranya. Diferensiasi produk mempunyai arti penting
lain karena ia menimbulkan persaingan bukan harga. Dengan diferensiasi
produk maka produknya bisa ditonjolkan dengan advertensi dan promosi
penjualan sebagai sisi persaingan bukan harga.
c. Syarat masuk ke dalam industri. Untuk masuk ke dalam industri
persaingan monopolistik secara relatif adalah mudah. Meskipun
perusahaan yang ada dalam industri merupakan perusahaan-perusahaan
kecil dan tak membutuhkan skala ekonomis dan kapital besar namun
 ESPA4111/MODUL 6 6.55

mereka membutuhkan anggaran relatif cukup besar untuk mengadakan


advertensi guna menunjukkan diferensiasi produk dari produk-produk
para pesaing. Mereka memegang hak paten atau hak merek. Semua ini
menimbulkan halangan atau rintangan finansial bagi perusahaan-
perusahaan baru untuk masuk ke dalam industri tersebut.

3. Penentuan Harga dan Output


Seperti pada analisis harga dan output dua bentuk pasar ekstrem
sebelumnya yaitu pasar persaingan murni dan pasar monopoli murni,
perusahaan persaingan monopolistik dalam penentuan harga dan output
berusaha memaksimumkan keuntungan dengan berproduksi pada tingkat
output di mana MR = MC. Kurva-kurva biaya pun bentuknya sama karena
perusahaan pesaing monopolistik dianggap membeli input di pasar
persaingan murni dan menggunakan teknik produksi tertentu. Bedanya
terletak pada kurva permintaan yang dihadapi dan tentu saja juga pada bentuk
kurva-kurva Pendapatan Total dan Pendapatan Marjinal. Bentuk kurva
permintaan merupakan pencerminan serta konsekuensi dari ciri-ciri utama
pasar persaingan monopolistik, yaitu dalam industri tersebut hanya ada
beberapa perusahaan pesaing yang produknya merupakan barang pengganti
tak sempurna dan perusahaan-perusahaan cukup bebas masuk ke atau ke luar
dari industri. Kurva permintaan yang dihadapi sangat elastis namun tidak
sempurna. Bentuk kurva permintaan pada pasar persaingan monopolistik
berlereng menurun tetapi tak begitu curam.
6.56 Pengantar Ekonomi Mikro 

Perusahaan pesaing monopo-


listik berusaha memaksimumkan
keuntungan atau meminimumkan
kerugian tergantung pada posisi
kurva-kurva permintaan, pendapatan,
serta kurva biaya dengan
memproduksi pada tingkat output
jangka pendek di mana MR = MC.
Gambar 6.17 menunjukkan posisi
keseimbangan jangka pendek
berusahaan pesaing monopolistik
yang memperoleh keuntungan. Di Gambar 6.17.
Keseimbangan Perusahaan Pesaing
sini ia memproduksi sebanyak QK Monopolistik Kasus Keuntungan
dan menjual dengan harga PK. Jangka Pendek

Keuntungan maksimum total yang diperoleh adalah sebesar P KC


dikalikan dengan kuantitas output sebanyak QK atau sebesar luas bidang segi
empat PKCAB.
Mungkin perusahaan pesaing
monopolistik menderita kerugian
dalam jangka pendek. Hal ini
ditunjukkan pada Gambar 6.18. Di
situ terlihat kurva AC terletak di atas
kurva permintaan. Perusahaan tersebut
meminimumkan kerugian dengan
memproduksi pada tingkat output di
mana MR = MC yaitu sebesar Qr dan
dijual dengan harga Pr. Kerugian total
adalah PrC dikalikan dengan Qr
Gambar 6.18. Keseimbangan
atau sebesar luas bidang segi
Perusahaan Pesaing Monopolistik:
empat PrCDE. Timbul pertanyaan Kasus Kerugian Jangka Panjang
apakah perusahaan terus berusaha atau
menghentikan produksi dan ke luar dari industri? Hal ini tergantung pada
posisi kurva Biaya Variabel Rata-rata (AVC) dan bukan pada posisi kurva
Biaya (Total) Rata-rata (AC). Perhatikan Gambar 6.19, Gambar 6.20 dan
Gambar 6.21 menunjukkan dua kasus tersebut.
 ESPA4111/MODUL 6 6.57

Bila kerugian lebih besar daripada Biaya Variabel Rata-rata maka sudah
pasti perusahaan menghentikan produksi dan ke luar dari industri, baik dalam
jangka pendek maupun dalam jangka panjang. Gambar 6.19 menunjukkan
hal ini, di sini kurva AVC seluruhnya berada di atas kurva permintaan, bila
perusahaan menghentikan produksi hanya menderita kerugian sebesar Biaya
Tetap Rata-rata yaitu sebesar CaCv. Tetapi bila perusahaan tetap
memproduksi maka kerugian akan lebih besar daripada Biaya Tetap,
kerugian ini sebesar CaPb.
Bila kerugian yang diderita sebesar Biaya Tetap maka perusahaan akan
berada dalam situasi indiferensi (tak ada beda dalam jangka pendek apakah ia
meneruskan atau menghentikan produksi), kerugiannya sama saja sebesar
Biaya Tetap. Di sini kurva biaya rata-rata menyinggung kurva permintaan
dan kerugiannya sebesar PiC (lihat Gambar 6.20) tepat pada tingkat output di
mana MR = MC.

Gambar 6.19.
Gambar 6.20.
Kerugian Pada Perusahaan Pesaing
Kerugian pada Perusahaan:
Monopolistik: Kasus Penutupan
Monopolistik Kasus Indiferensi
Perusahaan
6.58 Pengantar Ekonomi Mikro 

Gambar 6.21.
Kerugian pada Perusahaan Pesaing Monopolistik:
Kasus Penerusan Produksi

Kasus berikutnya adalah bila kerugian lebih kecil daripada Biaya Total
maka perusahaan dalam jangka pendek terus berproduksi karena kerugian
lebih kecil, daripada bila ia menghentikan produksi, Gambar 6.21
menggambarkan hal ini. Di situ terlihat bila ia menghentikan produksi maka
kerugiannya sebesar biaya tetap yaitu P tCv, tetapi bila perusahaan tetap
berproduksi maka kerugian lebih kecil yaitu sebesar P tC yang merupakan
selisih antara biaya (total) rata-rata dengan harga produk. Pada Gambar 6.22
terlihat dalam keseimbangan jangka panjang, perusahaan pesaing
monopolistik tidak memperoleh keuntungan ekonomis tetapi hanya
memperoleh keuntungan normal. Di sini Harga sama dengan Biaya Total
Rata-rata, kuantitas yang diproduksi adalah Q0 di mana MR = MC, dan kurva
AC menyinggung kurva permintaan. Hal ini karena dalam jangka panjang
kemungkinan perusahaan-perusahaan baru masuk ke dalam atau perusahaan-
perusahaan lama ke luar dari industri.
 ESPA4111/MODUL 6 6.59

Bila ada keuntungan ekonomis,


perusahaan-perusahaan baru akan
masuk ke dalam industri. Ini meng-
akibatkan kurva permintaan (D) yang
dihadapi oleh masing-masing perusa-
haan bergeser ke kiri bawah. Di lain
pihak, masuknya perusahaan-perusa-
haan baru ke dalam industri meng-
akibatkan kurva-kurva biaya ber-
geser naik ke atas. Hal ini karena
Gambar 6.22. persaingan untuk memperoleh input
Posisi Keseimbangan Jangka Panjang
guna memproduksi barang-barang
Perusahaan Pesaing Monopolistik:
Keuntungan Normal tersebut makin sulit.

Masuknya perusahaan-perusahaan baru akan berhenti sampai


keuntungan ekonomis hilang dan kurva AC menyinggung kurva permintaan.
Jadi dalam jangka panjang, perusahaan pesaing monopolistik hanya
memperoleh keuntungan normal.
Bila perusahaan-perusahaan menderita kerugian yang lebih besar
daripada Biaya Tetap maka sebagian mereka akan menghentikan produksi
dan ke luar dari industri tersebut. Hal ini mengakibatkan kurva permintaan
yang dihadapi oleh perusahaan yang masih ada secara individual bergeser ke
kanan atas. Di lain pihak, kurva AC akan bergeser ke bawah karena
permintaan faktor-faktor produksi turun dengan semakin sedikitnya
perusahaan-perusahaan yang menggunakan. Ke luarnya perusahaan-
perusahaan akan berhenti sampai kerugian yang diderita hilang dan kurva AC
kembali menyinggung kurva permintaan, harga output naik, kuantitas output
seluruh industri turun namun output perusahaan individual akan naik.
Meskipun di dalam jangka panjang perusahaan pesaing monopolistik
cenderung mengalami pulang pokok atau hanya memperoleh keuntungan
normal saja dan tidak memperoleh keuntungan ekonomis, pengertian ini
berbeda situasinya dan situasi pada pasar industri persaingan murni. Dalam
pasar persaingan monopolistik situasinya menjadi lebih kompleks karena
beberapa perusahaan pesaing monopolistik telah melakukan diferensiasi
produk hingga barangnya tak dapat ditiru oleh perusahaan pesaing selama
periode waktu tertentu hingga ia bisa mempertahankan keuntungan ekonomis
yang diperolehnya. Selanjutnya, untuk masuk ke dalam industri persaingan
6.60 Pengantar Ekonomi Mikro 

monopolistik tidak sepenuhnya tanpa rintangan. Kemungkinan adanya


rintangan finansial mengisyaratkan keuntungan ekonomis meskipun dalam
jangka panjang.

B. EFEK EKONOMI DAN PERSAINGAN BUKAN HARGA

1. Alokasi Input Tak Optimal


Bila kemungkinan masuk ke pasar persaingan monopolistik terbuka,
pasar akan berada dalam keseimbangan jangka panjang bila kurva
permintaan yang dihadapi oleh setiap perusahaan yang ada di pasar
bersinggungan dengan kurva AC hingga masing-masing perusahaan
mengalami titik pulang pokok. Selama kurva permintaan mempunyai
kemiringan negatif, titik persinggungan selalu terjadi di sebelah kiri titik
terendah kurva AC perusahaan. Jadi, terjadi alokasi input yang terlalu sedikit
dalam industri tersebut. Harga barang ditetapkan lebih tinggi daripada Biaya
Marjinal. Perusahaan pesaing monopolistik memproduksi output lebih kecil
daripada tingkat output paling efisien yang memberikan Biaya Rata-rata
terendah dan harganya lebih tinggi daripada harga pada pasar industri
persaingan murni.
Ada kecenderungan jumlah perusahaan di dalam pasar persaingan
monopolistik banyak yang bekerja pada tingkat kapasitas pabrik yang rendah.
Pemanfaatan atau penggunaan kapasitas produksi yang terlalu rendah
menyebabkan perusahaan-perusahaan menetapkan harga lebih tinggi agar
mereka hanya dapat memperoleh keuntungan normal saja dalam jangka
panjang.

2. Diferensiasi Produk dan Advertensi


Meskipun dalam jangka panjang perusahaan pesaing monopolistik
cenderung memperoleh keuntungan normal saja, namun kemungkinan
mengadakan diferensiasi produk dan rintangan finansial menyebabkan
mereka berusaha memperbaiki posisinya di dalam jangka panjang agar dapat
memperoleh keuntungan ekonomis. Hal ini dilakukan dengan mengadakan
pengembangan dan diferensiasi produk serta mengadakan advertensi dan
promosi penjualan.
Diferensiasi produk dilakukan dengan berbagai tipe, gaya, merek, atau
kualitas produk tertentu, yang memberikan manfaat kepada para konsumen
karena bagi mereka tersedia pilihan luas untuk memenuhi kebutuhan sesuai
dengan selera. Namun di lain pihak, pilihan yang banyak bisa membingung-
kan konsumen hingga untuk memilihnya diperlukan waktu lama.
 ESPA4111/MODUL 6 6.61

Dalam melakukan persaingan bukan harga, perusahaan pesaing


monopolistik berusaha mengembangkan produknya. Bila sebuah perusahaan
telah mengembangkan produknya maka perusahaan pesaingnya terdorong
melakukan hal yang sama karena mereka bersaing di bidang bukan harga. Di
samping itu, keuntungan ekonomis yang diperoleh dari pengembangan
produk bisa digunakan untuk membiayai pengembangan produk lebih lanjut.
Namun pengembangan produk sering kali bersifat semu tanpa ada perbaikan
daya tahan, efisiensi, ataupun kegunaan. Perbaikan pembungkus barang
bukan merupakan pengembangan produk. Bahkan sering kali pengembangan
produk yang dilakukan sangat kecil hingga tak memuaskan para pembeli/
pemakai.
Advertensi dan promosi penjualan mencoba membujuk para konsumen
mencocokkan permintaan dengan produk yang ditawarkan oleh penjual.
Diferensiasi produk merupakan usaha mengubah dan mencocokkan produk
dengan permintaan dan selera konsumen. Advertensi bisa bersifat informatif
atau bersifat kompetitif. Yang pertama. berisi deskripsi tepat mengenai
kualitas dan harga produk, sedangkan yang kedua berisi pesan produk kami
lebih baik daripada yang lain. Iklan sabun dan obat batuk, sakit kepala atau
pilek merupakan iklan kompetitif Bagi perusahaan pesaing monopolistik,
perlu mengiklankan produknya karena persaingan dalam industri merupakan
persaingan bukan-harga. Tujuan pengiklanan adalah untuk:
a. membedakan produk perusahaan tersebut dari produk perusahaan-
perusahaan lain dan menimbulkan kesetiaan atau kefanatikan merek,
hingga bisa mempertahankan atau memperluas pasar bagi perusahaan
yang bersangkutan. Dengan kata lain, tujuan iklan adalah untuk
mempertahankan posisi kurva permintaan dan kalau mungkin
menggesernya ke kanan; serta
b. membuat kurva permintaan menjadi kurang elastis, dengan kata lain agar
kurva permintaan lebih curam, hal ini membuat perubahan harga tidak
begitu mempengaruhi kuantitas yang diminta.

Bagi masyarakat keseluruhan ada beberapa kebaikan atau manfaat dan


keburukan advertensi. Kebaikan advertensi di antaranya sebagai berikut.
a. Advertensi memberikan informasi yang dapat membantu konsumen
membuat pilihan rasional. Konsumen memerlukan informasi tentang
perusahaan-perusahaan yang baru didirikan, produk-produk jenis baru,
serta perbaikan produk-produk yang telah ada.
6.62 Pengantar Ekonomi Mikro 

b. Advertensi mendukung sarana komunikasi dan media massa, radio,


televisi swasta, majalah dan surat kabar sebagian dibiayai melalui
advertensi.
c. Advertensi dapat mendorong perusahaan-perusahaan berusaha
mengembangkan produk sesuai dengan apa yang diiklankan.
d. Dengan berhasilnya advertensi maka produksi akan meningkat dan skala
ekonomis dapat dicapai. Pengeluaran konsumen secara agregat naik dan
demikian pula tingkat kesempatan kerja. Memang benar advertensi
menaikkan biaya produksi rata-rata tetapi advertensi bisa memperbesar
dan, memperluas penjualan.
e. Advertensi merupakan faktor atau kekuatan pendorong persaingan.
Dengan memberikan informasi tentang berbagai barang pengganti,
advertensi cenderung mengurangi kekuatan monopoli. Advertensi
umumnya merupakan pengenalan produk baru yang dimaksudkan
menyaingi produk yang telah ada.

Keburukan advertensi antara lain sebagai berikut.


a. Tujuan utama advertensi bukan memberikan informasi tetapi membujuk
dan bersaing. Dalam banyak kasus; konsumen terbujuk membayar harga
lebih tinggi untuk barang yang kualitasnya sama atau bahkan lebih
buruk.
b. Advertensi merupakan kegiatan tak produktif dan tak memberikan apa-
apa kepada masyarakat. Bahkan mendorong penggunaan atau alokasi
input yang salah. Misalkan kayu Kalimantan dapat digunakan untuk
membuat rumah tetapi digunakan untuk membuat papan reklame. Di
samping itu, advertensi mendorong produksi barang-barang swasta
(privat) terlalu banyak hingga terlalu sedikit diproduksi barang-barang
publik. Hal ini karena kebanyakan advertensi mengenai barang privat
dan tak banyak advertensi tentang pengeluaran riset kedokteran,
perbaikan jalan, jembatan, atau pembangunan taman rekreasi.
c. Advertensi mengandung biaya eksternal. Mobil reklame sebuah merek
rokok atau jamu tertentu membuat suara keras dan gaduh dengan suara
musik atau gamelan. Demikian juga papan reklame besar merusak
keindahan pemandangan di kota atau di daerah pedesaan.
d. Advertensi tidak bisa memperluas output perusahaan dan menurunkan
biaya rata-rata. Hal ini karena keberhasilan advertensi untuk menaikkan
penjualan diimbangi dengan penurunan volume penjualan perusahaan-
 ESPA4111/MODUL 6 6.63

perusahaan lain bila pasar sudah tertentu besarnya. Perusahaan-


perusahaan pesaing akan mengimbangi untuk mempertahankan pangsa
pasarnya. Akibatnya hanya kenaikan biaya rata-rata dan tentu juga
menaikkan harga.
e. Advertensi justru mendorong pertumbuhan monopoli. Advertensi gencar
menciptakan rintangan finansial untuk masuk ke dalam industri dan
karena itu menambah atau mempertinggi kekuatan monopoli perusaha-
an-perusahaan yang telah ada. Hal ini juga menciptakan kesetiaan atau
kefanatikan merek hingga konsumen menjadi kurang responsif terhadap
penurunan atau persaingan harga, karena iklan menambah kekuatan
monopoli yang dimiliki oleh perusahaan yang mengiklankan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan karakteristik utama dari pasar persaingan monopolistik!


2) Bandingkan karakteristik antara pasar industri persaingan murni dan
persaingan monopolistik.
3) Apa yang terjadi atas output dan harga pada pasar industri persaingan
monopolistik bila:
a. upah naik karena tuntutan serikat pekerja, dan
b. pemerintah mengenakan pajak yang bersifat tetap besarnya
(lump sum)?
4) Perlukah perusahaan dalam industri persaingan monopolistik
mengiklankan produknya? Apa tujuannya?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Jumlah perusahaan produsen cukup banyak. Ada diferensiasi produk,


produknya sama atau homogen meskipun kurva permintaan yang
dihadapi berlereng menurun. Persaingan bersifat persaingan bukan
harga. Syarat masuk ke dalam industri relatif mudah.
2) Perbandingan bisa dilakukan antara keduanya dalam hal homogenitas
produk, jumlah produsen dan pengaruhnya atas harga, dan bentuk kurva
permintaan yang dihadapi.
6.64 Pengantar Ekonomi Mikro 

3) a. Bila upah naik, ingat ini merupakan komponen Biaya Variabel maka
kurva Biaya Marjinal serta Biaya Rata-rata naik, dalam situasi
keseimbangan baru harga akan turun dan kuantitas yang diproduksi
bertambah. Dalam jangka panjang, tingkat output keseimbangan
adalah di mana kurva Biaya Rata-rata menyinggung kurva
permintaan. Tak ada keuntungan ekonomis dalam industri
persaingan industri ini.
b. Karena pengenaan pajak bersifat lump sum, tidak mempengaruhi
posisi kurva Biaya Marjinal namun menggeser kurva Biaya Rata-
rata naik ke kanan atas. Harga output turun dan kuantitas yang
diproduksi bertambah. Keuntungan (ekonomis) berkurang. Dalam
jangka panjang keadaannya seperti pada 3 (a) tersebut di atas.
4) Perlu mengiklankan untuk menunjukkan atau mengesankan bahwa
produknya berbeda dari produk perusahaan lain yang sejenis.
Diferensiasi produk benar-benar ada untuk memenuhi segmen-segmen
pembeli yang berbeda guna menaikkan (volume) penjualan.

R A NG KU M AN

Bentuk pasar (industri) persaingan monopolistik mengandung dua


unsur ekstrem yaitu unsur persaingan dan unsur monopoli walaupun
lebih dekat pada unsur persaingan. Contoh pasar industri persaingan
monopolistik adalah salon kecantikan, toko kelontong, dan toko obat.
Ciri-ciri atau karakteristik pasar persaingan monopolistik adalah terdapat
cukup banyak perusahaan dalam industri hingga tindakan beberapa
perusahaan dapat mempengaruhi pasar, kurva permintaan yang dihadapi
berlereng menurun cukup elastis, meskipun produknya sama tetapi tidak
homogen dan dapat dibedakan, persaingan lebih bersifat persaingan
bukan harga, dan tidak ada rintangan untuk masuk ke dalam industri
tersebut.
Kurva permintaan yang dihadapi oleh perusahaan pesaing
monopolistik berlereng menurun meskipun tidak begitu curam (elastis).
Keuntungan maksimum dicapai dengan berproduksi pada tingkat output
di mana MR = MC. Meskipun dalam jangka pendek perusahaan
memperoleh keuntungan super normal, tetapi karena tak ada rintangan
masuk maka dalam keseimbangan jangka panjang hanya diperoleh
keuntungan normal. Posisi ini adalah pada titik singgung antara kurva
permintaan dengan bagian menurun kurva Biaya Rata-rata. Pada titik
keseimbangan, MR juga sama dengan MC. Ini menunjukkan AC tidak
mencapai minimum pada posisi keseimbangan. Kerugian atau
 ESPA4111/MODUL 6 6.65

keuntungan ekonomis mungkin diperoleh dalam keseimbangan jangka


pendek.
Karena posisi keseimbangan jangka panjang mencerminkan biaya
tak minimal maka volume output terlalu sedikit, dan harga lebih tinggi
daripada Biaya Marjinal. Jumlah perusahaan pada pasar persaingan
monopolistik cenderung terlalu banyak, bekerja pada kapasitas pabrik
yang rendah dan kurang dimanfaatkan, karenanya harga ditetapkan
cukup tinggi agar diperoleh keuntungan normal.
Persaingan bukan harga mempunyai dimensi diferensiasi produk,
advertensi, dan promosi penjualan. Diferensiasi produk meliputi
pembuatan produk dalam berbagai tipe, gaya, merek, kualitas, serta,
pengembangan produk. Tetapi pengembangan produk sering kali bersifat
semu, tanpa perbaikan kualitas, efisiensi, daya tahan, maupun kegunaan.
Advertensi dan promosi penjualan yang dilakukan bisa bersifat
informatif maupun kompetitif. Tujuan advertensi untuk membedakan
produk sebuah perusahaan dari produk perusahaan lain serta
menimbulkan kesetiaan merek, dan membuat agar kurva permintaan
lebih curam. Beberapa manfaat advertensi adalah memberikan informasi
yang membantu konsumen menentukan pilihan secara rasional,
mendukung pembiayaan sarana komunikasi dan media masa, mendorong
perusahaan mengembangkan produk sesuai dengan iklannya,
meningkatkan penjualan dan produksi agar mencapai skala ekonomis,
dan mendorong persaingan yang akan menghasilkan efisiensi.
Sebaliknya keburukan advertensi adalah lebih banyak membujuk dan
bersaing daripada memberikan informasi, merupakan kegiatan tak
produktif dan tak memberikan nilai tambah pada masyarakat,
mengandung biaya eksternal, tak memperluas output keseluruhan serta
tak menurunkan biaya rata-rata, dan advertensi justru mendorong
konsentrasi serta pertumbuhan monopoli.

TES F OR M AT IF 2

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Pasar atau industri persaingan monopolistis mempunyai ciri ....


A. persaingan bukan-harga dan diferensiasi produk
B. persaingan bukan-harga dan produknya homogen
C. diferensiasi produk dan persaingan harga
D. produknya homogen dan persaingan harga
6.66 Pengantar Ekonomi Mikro 

2) Salon kecantikan, restoran, dan toko obat/apotek merupakan contoh


pasar ....
A. persaingan murni
B. oligopoli
C. monopoli
D. persaingan monopolistik

3) Dalam pasar persaingan monopolistik, slogan layanilah dengan


tersenyum merupakan contoh ....
A. diskriminasi harga karena memungkinkan perusahaan mengenakan
harga berbeda
B. persaingan harga karena senyum bisa menaikkan harga
C. ajaran moral untuk memelihara kualitas barang dan menurunkan
harga
D. persaingan bukan harga dengan maksud menaikkan penjualan

4) MV apakah dari hal-hal berikut bukan merupakan ciri industri


persaingan monopolistik?
A. Mudah masuk ke dalam industri.
B. Kurva permintaan agak elastis tetapi tidak elastis sempurna.
C. Produknya homogen.
D. Banyak produsen.

5) Posisi keseimbangan jangka panjang perusahaan pesaing monopolistik


terjadi pada tingkat output ....
A. di mana Biaya Total Rata-rata mencapai minimum
B. lebih besar dari titik minimum Biaya Total Rata-rata
C. kurang dari titik minimum Biaya Rata-rata
D. maksimum yang bisa diproduksi

6) Bila perusahaan-perusahaan dalam industri persaingan monopolistis


memperoleh keuntungan di bawah normal ....
A. beberapa perusahaan akan menghentikan produksi dan ke luar dari
industri, ini menyebabkan kurva-kurva permintaan yang dihadapi
oleh masing-masing perusahaan yang masih tinggal bergeser ke
kanan
B. beberapa perusahaan akan ke luar dan beberapa perusahaan baru
akan masuk ke dalam industri, ini menyebabkan kurva permintaan
yang dihadapi oleh perusahaan-perusahaan tersebut tetap tidak
bergeser
 ESPA4111/MODUL 6 6.67

C. beberapa perusahaan akan ke luar dari industri dan menyebabkan


kurva-kurva permintaan yang dihadapi masing-masing perusahaan
yang masih tinggal, bergeser ke kiri
D. harga output akan naik, ini menyebabkan output seluruh industri
naik dan kurva permintaan yang dihadapi oleh perusahaan-
perusahaan tersebut bergeser ke kanan
7) Pengeluaran untuk iklan oleh perusahaan pesaing monopolistik
dimaksudkan untuk ....
A. menaikkan elastisitas permintaan produk
B. menurunkan elastisitas permintaan produk
C. menunjukkan produknya merupakan barang pengganti
D. menyokong badan sosial dan amal
8) Kritik terhadap pasar persaingan monopolistik adalah ....
A. pengembangan produknya sangat signifikan yang merupakan
penemuan teknologi baru
B. advertensi lebih bersifat informatif, bahkan kadang-kadang
menyesatkan
C. advertensi yang lebih bersifat membujuk dan bersaing daripada
memberi informasi
D. membuat dan menawarkan barang yang homogen dengan produk
perusahaan pesaing
9) Misalkan sebuah perusahaan pesaing monopolistik mula-mula berada
dalam keseimbangan, selanjutnya misalkan ia melancarkan serangkaian
advertensi yang mencoba menaikkan kesetiaan/kefanatikan merek. Bila
keseimbangan baru jangka panjang dicapai maka ....
A. harga serta kualitas yang dijual lebih tinggi
B. harga lebih tinggi dan kuantitas yang dijual lebih rendah
C. harga lebih tinggi tetapi efek terhadap kuantitas yang terjual tak
diketahui
D. baik harga maupun kuantitas yang terjual turun

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
6.68 Pengantar Ekonomi Mikro 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4111/MODUL 6 6.69

Kegiatan Belajar 3

Oligopoli dan Strategi Harga

D i beberapa sektor usaha industri manufaktur, perkebunan, perikanan,


dan pertambangan, serta perdagangan besar, dijumpai beberapa
perusahaan besar dominan. Perusahaan-perusahaan ini disebut perusahaan
oligopolis dan industri serta pasarnya disebut oligopoli. Analisis industri ini
meliputi definisi serta unsur-unsur, perilaku penentuan tingkat output dan
harga serta aspek persaingan. Karena karakteristik perusahaan oligopolis
saling tergantung mereka bisa beroperasi secara independen atau melakukan
kolusi. Bermacam model mencoba menjelaskan penentuan harga dan output
pada industri ini yang cenderung tegar tak berubah meskipun ada perubahan
permintaan pasar dan biaya produksi.

A. SOLUSI KONDISI TANPA KOLUSI

1. Karakteristik dan Perilaku Harga dan Output


Industri oligopoli adalah bentuk organisasi pasar di mana hanya ada
beberapa atau sejumlah kecil produsen saja, sementara terdapat banyak sekali
konsumen. Bila hanya terdapat dua perusahaan saja maka keadaannya disebut
industri atau pasar monopoli. Pada dasarnya dibedakan dua bentuk industri
oligopoli. Yang pertama adalah oligopoli dengan diferensiasi produk di mana
produk sebuah perusahaan dibedakan dari produk perusahaan lain.
Contohnya industri alat-alat listrik, perakitan sepeda motor dan mobil, dan
industri rokok. Bentuk oligopoli kedua adalah industri oligopoli tanpa
diferensiasi produk. Di sini produknya homogen dan tak dibedakan antara
produk perusahaan yang satu dengan produk perusahaan lain. Contohnya
industri baja, aluminium, semen, dan pupuk. Situasi oligopoli timbul karena
skala ekonomis, penguasaan bahan mentah, dan pemilikan oleh pemerintah.
Saling ketergantungan di antara perusahaan-perusahaan di pasar
merupakan sifat terpenting yang membentuk pasar oligopoli berbeda dari
struktur bentuk pasar lain. Saling ketergantungan ini bersifat alamiah sebagai
akibat sedikitnya jumlah perusahaan di pasar. Selama hanya ada beberapa
perusahaan di pasar oligopoli maka bila salah satu dari mereka menurunkan
harga, melakukan kampanye advertensi atau memperkenalkan produk yang
lebih baik, kurva permintaan yang dihadapi oleh perusahaan oligopolis lain
6.70 Pengantar Ekonomi Mikro 

bergeser ke bawah. Jadi perusahaan oligopolis yang lain bereaksi terhadap


tindakan yang dilakukan oleh salah satu perusahaan tersebut dan pola
reaksinya berbeda-beda. Kita tidak dapat mendefinisikan kurva permintaan
yang dihadapi oleh perusahaan oligopolis hingga pemecahan posisi
keseimbangan tidak tentu. Tetapi meskipun demikian bisa dianggap terdapat
pola reaksi tertentu hingga diperoleh pemecahan. Ini hanya merupakan salah
satu dari sekian banyak kemungkinan yang ada. Karena situasi seperti ini
maka tidak ada teori oligopoli yang umum. Semua merupakan kasus-kasus
atau model-model spesifik. Meskipun demikian model-model tersebut tetap
bermanfaat karena:
a. menunjukkan secara jelas sifat-sifat saling ketergantungan perusahaan-
perusahaan oligopolis;
b. teori-teori tersebut membuktikan belum ada teori yang memuaskan
tentang oligopoli;
c. teori-teori tersebut memberikan beberapa petunjuk betapa sulitnya Ilmu
Ekonomi Mikro menjelaskan ha1 ini.

Ciri-ciri pasar atau industri oligopolistik adalah sebagai berikut.


a. Hanya terdapat beberapa produsen penjual dalam industri yang
bersangkutan dan banyak sekali pembeli atau konsumen. Masing-masing
perusahaan mempunyai pengaruh atas harga dengan cara mengubah
jumlah yang ditawarkan atau diproduksi. Karena itu kurva permintaan
yang dihadapi oleh masing-masing perusahaan berlereng menurun.
b. Di sini dibedakan dua macam oligopoli, yaitu oligopoli dengan
diferensiasi produk dan oligopoli tanpa diferensiasi produk. Pada kasus
pertama, produk sebuah perusahaan dibedakan dari produk perusahaan
lain baik oleh penjual maupun pembeli dan karenanya persaingan lebih
banyak bersifat persaingan bukan-harga. Pada kasus kedua, produk
perusahaan-perusahaan dalam industri tersebut adalah sama dan
karenanya persaingan lebih banyak bersifat persaingan harga.
c. Terdapat halangan masuk ke dalam industri hingga hanya ada sejumlah
kecil produsen dalam industri tersebut.
d. Terdapat beberapa perusahaan dominan yang menunjukkan skala
ekonomis. Karena perubahan harga oleh sebuah perusahaan
menimbulkan reaksi oleh perusahaan-perusahaan lain dalam industri
tersebut maka harga-harga cenderung tegar.
 ESPA4111/MODUL 6 6.71

2. Unsur yang Menimbulkan Oligopoli


Gambaran utama industri oligopoli serta hal-hal yang menyebabkannya
adalah adanya beberapa atau sejumlah kecil perusahaan saja di dalam industri
tersebut. Bentuk pasar industri ini mengandung unsur monopoli murni dan
unsur pasar persaingan murni. Dalam sebuah industri mungkin hanya ada dua
perusahaan amat besar saja. Ini disebut sebagai duopoli. Atau bila hanya ada
10 sampai 15 perusahaan besar, masing-masing menguasai pangsa pasar
hampir sama besar. Konsep pasar oligopoli sering kali dihubungkan dengan
nisbah konsentrasi penjualan. Nisbah konsentrasi industri mengukur sejauh
mana beberapa perusahaan misalnya 4 atau 5 perusahaan terbesar
mendominasi suatu industri. Ini bisa diukur dengan jumlah atau persentase
aktiva mereka. Nisbah konsentrasi penjualan dalam suatu industri adalah
persentase penjualan total oleh beberapa, misalnya 4 atau 5, perusahaan
terbesar dalam industri terhadap volume penjualan total semua perusahaan.
Hal ini menunjukkan derajat oligopoli sebuah industri. Berikut ini adalah
contoh konsentrasi pada sebuah industri. Tabel 6.4 menunjukkan pangsa
pasar hipotetis dalam industri perakitan mobil di suatu negara Asean tertentu
pada Tahun 200x.

Tabel. 6.4.
Persentase Bagian Pasar pada Perusahaan Perakitan Mobil, Tahun 200x

Perusahaan Perakitan Mobil Pangsa Pasar (%)


Toyota 30
Honda 26
Mazda 12
Daihatsu 8
Ford 6
Peugeot 4
Lainnya 14

Derajat konsentrasi industri dapat diukur dengan, besarnya koefisien


nisbah konsentrasi berupa persentase pangsa atau bagian pasar yang dicakup
oleh beberapa perusahaan terbesar. Dari Tabel 6.4 terlihat tiga perusahaan
terbesar perakit mobil menguasai 66 persen pangsa pasar. Angka ini
menunjukkan nisbah konsentrasi.
6.72 Pengantar Ekonomi Mikro 

Derajat konsentrasi juga bisa diperbandingkan secara relatif antarindustri


pada suatu waktu serta antarwaktu pada suatu industri. Berikut adalah
contohnya. Tabel 6.5 menyajikan nisbah konsentrasi lima perusahaan
terbesar pada industri oligopoli untuk Tahun-tahun 199x dan 200x di negara
Kidultan.
Pada Tahun 199x, nisbah atau derajat konsentrasi terbesar berturut-turut
terjadi pada industri rokok, kemudian industri besi dan peralatan mesin, dan
selanjutnya pada industri ban karet; sedangkan pada Tahun 200x urutannya
telah berubah berturut-turut adalah industri rokok, industri ban karet, dan
kemudian industri besi dan peralatan mesin. Industri rokok merupakan
industri yang paling terkonsentrasi. Di samping itu koefisien nisbah
konsentrasi juga mengalami kenaikan. Sedangkan produk peternakan
merupakan industri paling tak-terkonsentrasi, menyusul kemudian industri
radio dan televisi. Industri ban karet dan industri radio dan televisi
mengalami kenaikan koefisien nisbah konsentrasi sedangkan koefisien nisbah
konsentrasi mengalami penurunan pada industri produk peternakan dan
industri besi dan peralatan mesin.

Tabel 6.5.
Nisbah Konsentrasi Lima Perusahaan Terbesar pada Beberapa Industri
Terpilih (Oligopoli) pada Tahun 199x dan 200x di Negara Kidultan
(Data Hipotetis)

Nisbah Konsentrasi
Industri Lima Perusahaan Terbesar
199x 200x
Rokok 80 84
Ban 70 73
Radio dan Televisi 41 49
Produk Peternakan 23 18
Besi & Peralatan Mesin-mesin 74 66

Mengapa dalam sebuah industri hanya ada beberapa perusahaan saja?


Skala ekonomis serta beberapa manfaat untuk mengadakan merger atau
penggabungan perusahaan merupakan dua hal penting yang menyebabkan
hanya ada beberapa perusahaan saja dalam suatu industri. Skala ekonomis
memungkinkan memproduksi output secara efisien pada sebuah industri bila
di situ hanya ada beberapa perusahaan besar saja. Kapasitas produksi efisien
mensyaratkan perusahaan harus berskala besar secara relatif terhadap
besarnya pasar agar bisa mencapai atau merealisasi manfaat skala ekonomis.
 ESPA4111/MODUL 6 6.73

Skala pabrik yang besar memerlukan permintaan pasar yang cukup stabil.
Perusahaan-perusahaan akan berusaha memperluas atau memperbesar skala
pabrik, ini hanya menguntungkan bila dilakukan dengan menjatuhkan
perusahaan saingan. Skala pabrik yang ekonomis dapat dicapai oleh beberapa
perusahaan saja melalui merger (penggabungan perusahaan) atau melalui
kebangkrutan perusahaan-perusahaan lain.
Kemajuan teknologi memungkinkan tercapainya skala pabrik yang
ekonomis. Perkembangan industri biasanya mulai dengan menggunakan
teknologi sederhana dengan jumlah perusahaan pesaing cukup banyak.
Kemudian terjadi kemajuan teknologi yang memungkinkan dicapainya skala
pabrik yang ekonomis. Beberapa perusahaan kurang agresif dan tak bisa
memanfaatkan kesempatan usaha akan gagal dan bangkrut hingga hanya
tersisa beberapa perusahaan besar saja yang bisa bertahan.
Skala ekonomis pabrik yang memberikan biaya terendah mensyaratkan
investasi mesin-mesin serta peralatan-peralatan produksi dalam jumlah besar.
Hal ini merupakan penghalang atau rintangan berat bagi perusahaan lain
untuk masuk ke dalam industri tersebut. Hal ini juga merupakan penjelasan
mengapa dalam industri semacam ini kecil kemungkinan menjadi kompetitif.
Hal lain yang bisa merupakan faktor rintangan masuk ke dalam industri
oligopoli adalah pengendalian atau pemilikan bahan mentah strategis,
misalnya industri semen dan pupuk dan faktor hak paten dan merek dagang
serta advertensi, misalnya pada industri barang-barang elektronika.
Pengeluaran untuk advertensi serta promosi penjualan secara besar-besaran
mungkin merupakan rintangan masuk ke dalam suatu industri oligopoli.
Sebagai contoh industri rokok, jamu, dan barang-barang kosmetik modern
maupun tradisional.
Unsur oligopoli kedua adalah dorongan mengadakan merger atau
penggabungan dengan perusahaan lain. Motif bergabung didorong kenyataan,
yang sementara masih merupakan kemungkinan, dengan bergabung
perusahaan-perusahaan yang semula bersaing dapat menguasai dan
memperoleh pangsa pasar cukup besar hingga memungkinkan mereka
membangun satuan pabrik besar untuk mencapai skala ekonomis. Selain
untuk memperoleh biaya produksi yang rendah, dengan mengadakan
penggabungan perusahaan maka pangsa pasar mereka (secara relatif dan juga
absolut) akan cukup besar dibandingkan dengan besarnya pasar industri
tersebut. Dengan demikian, kemampuan mempengaruhi atau mengendalikan
harga pasar lewat perubahan output akan lebih besar. Dari sisi input, sebagai
6.74 Pengantar Ekonomi Mikro 

pembeli input dalam kuantitas cukup besar akan memungkinkan membeli


dengan harga lebih rendah.
Unsur lain industri oligopoli yang menonjol dan tak kalah penting adalah
saling ketergantungan di antara mereka. Misalkan dalam sebuah industri
oligopoli terdapat tiga perusahaan besar yaitu perusahaan X, Y, dan
perusahaan Z masing-masing menguasai sepertiga pasar output industri
tersebut. Bila salah satu perusahaan, katakanlah perusahaan X menurunkan
harga produk maka pangsa pasarnya akan naik, sementara perusahaan-
perusahaan lain saingannya akan berkurang pangsa pasarnya. Perusahaan-
perusahaan Y dan Z mungkin sekali langsung bereaksi terhadap tindakan
penurunan harga output oleh perusahaan X dengan mengimbangi atau bahkan
menurunkan harga lebih rendah lagi. Kemungkinan terjadi perang harga
menyebabkan perusahaan-perusahaan oligopolis menghindari penurunan
harga, dengan harapan menaikkan volume penjualan, karena bila ia ingin
melakukan maka ia harus memperhitungkan kemungkinan tindakan atau
reaksi perusahaan pesaing. Dalam mengambil keputusan harga maupun
output, perusahaan oligopolis tidak hanya mendasarkan pada data biaya
produksi dan permintaan pasar tetapi juga harus mempertimbangkan reaksi
pesaing. Hal terakhir ini merupakan faktor yang tak pasti.

3. Perilaku Penentuan Harga dan Output


Teori penentuan harga dan output yang telah dibicarakan sebelumnya
pada bentuk pasar industri persaingan murni, monopoli murni, dan industri
persaingan monopolistik merupakan analisis baku yang secara umum
diterima dalam Ilmu Ekonomi Mikro. Namun unsur saling ketergantungan
antar perusahaan serta berbagai keadaan spesifik yang terdapat di pasar
oligopoli menyebabkan tak mungkin menggambarkan analisis ekonomi
standar yang menjelaskan perilaku penentuan harga oleh perusahaan-
perusahaan oligopolis.
Oligopoli merujuk pada berbagai situasi pasar khusus hingga
penyusunan model untuk penarikan kesimpulan tentang perilaku harga dan
output pada bentuk pasar ini sukar dilakukan. Salah satu kasus adalah situasi
di mana dalam industri oligopoli terdapat hanya dua atau tiga perusahaan
yang mendominasi pasar sementara puluhan perusahaan-perusahaan lain
dalam industri tersebut saling bersaing. Pada kasus lain dalam suatu industri
hanya terdapat dua pengusaha besar yang berkolusi untuk menentukan harga
dan output, atau di mana terdapat 6 perusahaan besar yang mengadakan
 ESPA4111/MODUL 6 6.75

perjanjian diam-diam dan berkolusi membagi pasar secara geografis atau


menentukan kuota produksi dan kemudian membiarkan masing-masing
perusahaan menjual di mana pun. Semua kasus dapat terjadi pada industri
dengan diferensiasi produk, pada industri di mana terdapat rintangan yang
kuat, atau di mana rintangan masuk ke dalam industri tersebut boleh
dikatakan tak ada.
Unsur saling ketergantungan antarperusahaan dalam industri oligopoli
menyebabkan reaksi para pesaing harus dipertimbangkan dengan hati-hati
karena reaksinya bersifat tak pasti hingga analisisnya lebih kompleks.
Ketidakmampuan perusahaan memprediksi dengan pasti reaksi para pesaing
membuat sulit memperkirakan data permintaan serta Pendapatan Marjinal
yang dihadapi oleh perusahaan oligopolis. Dengan demikian sulit
menentukan harga dan tingkat output yang memberikan keuntungan
maksimum.
Harga output pada pasar oligopoli cenderung tegar atau sukar berubah
dan tidak fleksibel. Sementara, bila harga output berubah maka perubahan
akan dilakukan bersama-sama oleh semua perusahaan. Hal ini memberi
petunjuk adanya kolusi di antara perusahaan-perusahaan tersebut. Namun
demikian, ketergantungan harga dalam pasar oligopoli juga terjadi meskipun
di situ tak ada kolusi.
Dalam menganalisis perilaku harga dan output pada pasar oligopoli,
perlu dibedakan antara kasus-kasus oligopoli dengan kolusi dan kasus-kasus
oligopoli tanpa kolusi. Pada kasus oligopoli dengan kolusi dianalisis model-
model maksimisasi keuntungan bersama, kartel, dan model pembagian pasar.
Sedangkan pada kasus oligopoli tanpa kolusi akan dibicarakan model-model
permintaan patah, penentuan harga oleh perusahaan dengan biaya terendah,
dan model penentuan harga oleh perusahaan dominan.

B. MODEL OLIGOPOLI SOLUSI KOLUSI

1. Saling Ketergantungan dan Reaksi Pesaing


Dalam industri oligopoli di mana hanya terdapat tiga buah perusahaan
saja maka terdapat saling ketergantungan di antara mereka. Bila salah satu
perusahaan memutuskan menurunkan atau menaikkan harga maka
perusahaan pesaing akan mengadakan reaksi dan selanjutnya akan
mempengaruhi kurva permintaan yang dihadapi. Reaksi tidak pasti
bentuknya. Misalkan tidak ada kolusi di antara tiga perusahaan tersebut dan
6.76 Pengantar Ekonomi Mikro 

mereka bertindak secara independen, lalu bagaimana bentuk kurva


permintaan? Bentuk kurva dan kolusi tergantung pada bagaimana
perusahaan-perusahaan lain bereaksi terhadap perubahan harga yang
dilakukan oleh perusahaan-perusahaan tersebut.
Reaksi perusahaan-perusahaan pesaing Y dan Z mungkin berupa
perubahan harga yang sama dengan perubahan harga yang semula dilakukan
oleh perusahaan X yang mula-mula mengambil inisiatif mengubah harga.
Kurva permintaan Perusahaan X nampak pada Gambar 6.23. Misalkan, mula-
mula kurva Permintaan adalah D1D1 dengan kurva Pendapatan Marjinal R1,
R1. Bila perusahaan X menurunkan harga maka volume penjualan hanya naik
sedikit karena kedua saingan akan mengambil tindakan serupa yaitu
menurunkan harga sama besarnya, dan ini dapat mencegah X memperoleh
kenaikan besar dalam volume penjualan. Karena itu, pada harga lebih rendah
dari P, kurva permintaan patah menjadi PD1, yang lebih curam dan kurang
elastis. Usaha menaikkan volume penjualan oleh Perusahaan X dengan
melakukan penurunan harga terjadi dengan mengambil sebagian pangsa pasar
perusahaan pesaing. Selanjutnya bila perusahaan X menaikkan sedikit harga
maka ia hanya mengalami penurunan volume penjualan sedikit, bila
perusahaan pesaing, yaitu Y dan Z juga bereaksi dengan juga menaikkan
harga.
Kemungkinan reaksi lain adalah perusahaan Y dan Z tidak berbuat apa-
apa atau tak bereaksi atas kenaikan harga yang dilakukan oleh perusahaan X.
Bila reaksinya demikian maka kurva yang dihadapi oleh X mirip dengan D 2
D2 dengan kurva Pendapatan Marjinal SR1. Jadi bila perusahaan X
menaikkan harga di atas P sementara perusahaan pesaing tidak menaikkan
harga maka ia kehilangan sebagian besar atau semua pembeli. Karena itu,
bentuk kurva permintaan yang dihadapi oleh perusahaan monopolis. patah
yang pada Gambar 6.23 nampak sebagai D2PD1. Kurva biaya marjinal adalah
R2Q. Lihat pada harga P, Pendapatan Marjinal tak dapat ditentukan. Ini
merupakan bagian patah pada kurva permintaan. Bagian kurva patah yang
terletak di atas harga P sangat elastis tetapi bukan merupakan garis mendatar.
Meskipun volume penjualan berkurang tetapi tidak sampai mencapai nol atau
kehilangan penjualan seluruhnya. Hal ini karena diferensiasi produk di mana
produk perusahaan X berbeda atau dapat dibedakan, paling tidak oleh para
konsumennya. Jadi D2P merupakan bagian kurva permintaan yang relevan
bagi kenaikan harga dan PD, merupakan bagian di mana perusahaan pesaing
mengadakan reaksi yang sama untuk menurunkan harga. Ini lebih realistis
untuk kasus penurunan harga.
 ESPA4111/MODUL 6 6.77

Model kurva permintaan patah


bisa digunakan untuk menerangkan
mengapa harga jarang berubah dalam
industri oligopoli tanpa kolusi. Kurva
permintaan patah dapat memberikan
petunjuk kepada perusahaan penjual
bahwa setiap perubahan harga akan
membawa konsekuensi yang lebih
buruk. Bila perusahaan oligopolis
menaikkan harga maka para pembeli
meninggalkannya dan pada bagian
kurva permintaan yang lebih elastis, Gambar 6.23.
Kurva Permintaan Patah
setiap kenaikan harga justru akan
menurunkan Pendapatan Total.
Bila ia menurunkan harga, paling-paling volume penjualan hanya naik
sedikit saja. Mungkin penurunan harga menaikkan Pendapatan Total namun
Biaya Total juga naik dengan bertambahnya output yang diproduksi dan
dijual. Penurunan harga oleh perusahaan oligopolis memberikan efek lebih
buruk lagi bila para pesaing lain membalas dengan penurunan harga lebih
rendah lagi. Hal ini menimbulkan perang harga yang merugikan semua
perusahaan kecuali para konsumennya.
Dan segi biaya, model kurva permintaan patah menyimpulkan
ketidakluwesan atau ketegaran harga meskipun terjadi kenaikan Biaya
Produksi sampai sejumlah tertentu. Berikut adalah analisis kurva permintaan
patah di mana perusahaan-perusahaan oligopolis mencapai keseimbangan
dan memperoleh laba maksimal serta timbulnya ketegaran harga dan
kuantitas yang diproduksi.
Misalkan kurva Permintaan oligopoli yang patah APD dengan garis
putus-putus sebagai kurva Pendapatan Marjinal pada Gambar 6.24. Lihat
pada tingkat output Q0, Pendapatan Marjinal terputus sementara kurva
Permintaan patah pada titik P dengan harga sebesar P0. Perusahaan oligopolis
ingin memaksimumkan keuntungan. Ini dilakukan dengan memproduksi
pada tingkat output dan harga di mana Pendapatan Marjinal sama dengan
Biaya Marjinal. Bila kurva Biaya Marjinal maka ia akan memproduksi
sebanyak Q0 pada harga P0, karena di sini terjadi perpotongan antara MR dan
MC1 yaitu di titik F.
6.78 Pengantar Ekonomi Mikro 

Misalkan terjadi kenaikan biaya


yang tercermin dalam pergeseran
kurva Biaya Marjinal ke atas dari
MR1 menjadi MR2 maka perusahaan
masih akan tetap memproduksi
sebesar Q0 dan menjual dengan harga
P0 serta tetap memperoleh keun-
tungan maksimum karena kurva MR
berpotongan dengan kurva MC2 di
titik E. Perhatikan bahwa harga dan
Gambar 6.24.
kuantitas tegar meskipun terjadi Maksimisasi Keuntungan pada
kenaikan atau penurunan biaya Perusahaan Oligopoli: Kurva
sampai sejauh tertentu. Permintaan Patah dan Ketegaran
Harga

2. Penentuan Harga oleh Perusahaan Biaya Terendah


Beberapa perusahaan pada industri oligopoli biasanya mempunyai skala
perusahaan yang berbeda, di samping itu juga ada perbedaan produktivitas
serta harga-harga input yang dipergunakan. Hal ini mengakibatkan perbedaan
biaya produksi. Pada model ini ditunjukkan harga keseimbangan pasar
ditentukan oleh perusahaan dengan biaya terendah sementara perusahaan-
perusahaan lain pesaingnya mengikuti serta menyesuaikan output yang
diproduksi dan dijual dengan keadaan permintaan pasar. Berikut adalah
contohnya.
Misalkan di pasar oligopoli hanya ada satu perusahaan dengan biaya
rendah dan satu perusahaan dengan biaya tinggi yang menjual barang
homogen. Mereka secara diam-diam setuju membagi pasar sama rata. D pada
Gambar 6.25 adalah kurva permintaan pasar secara keseluruhan untuk barang
tersebut, d adalah kurva permintaan separuh bagian masing-masing
perusahaan. MR adalah kurva Pendapatan Marjinal yang bersangkutan. Bila
angka 2 dan 1 masing-masing menunjukkan perusahaan dengan biaya tinggi
dan biaya rendah, apa yang ingin dikerjakan oleh masing-masing
perusahaan?
Pada Gambar 6.25 terlihat kurva permintaan yang dihadapi oleh masing-
masing perusahaan adalah d. Selanjutnya misalkan dua perusahaan tersebut
mempunyai pasar produk yang sama besar. Kurva permintaan pasar adalah
penjumlahan secara horizontal dua permintaan individual yang sama besar
 ESPA4111/MODUL 6 6.79

tersebut. Kurva permintaan pasar adalah D, dan D = 2d. Kurva Pendapatan


Marjinal masing-masing adalah MR.
Lihat posisi yang memberikan
keuntungan maksimal kepada
mereka masing-masing adalah titik-
titik E dan F, di mana MR sama
dengan MC masing-masing yaitu
MC1 dan MC2. Di sini perusahaan
oligopolis pertama memproduksi
sebanyak Q1 dan perusahaan ke dua
memproduksi sebanyak Q2.
Keduanya akan menjual dengan Gambar 6.25.
harga P1. Perusahaan ke dua akan Ketegaran Harga pada Industri
mengikuti ketentuan harga oleh Oligopoli: Model Kepemimpinan
Harga oleh Perusahaan dengan Biaya
perusahaan pertama, karena bila
Rendah
tidak maka perusahaan tidak bisa
menjual produknya dan semua pembeli, konsumen akan membeli dari
perusahaan pertama yang mempunyai biaya serta menentukan harga lebih
rendah. Output total yang diproduksi sebanyak Q1 ditambah dengan Q2.

3. Kepemimpinan Harga oleh Perusahaan Dominan


Sering kali dijumpai pada suatu industri oligopoli ada sebuah perusahaan
besar yang dominan sementara ada beberapa perusahaan kecil lain.
Produknya homogen tanpa diferensiasi. Gambar 6.26 menunjukkan
bagaimana proses penentuan harga dan output dalam model industri oligopoli
seperti ini. Perusahaan dominan sesungguhnya dapat mematikan perusahaan-
perusahaan lain dengan melancarkan perang harga atau menetapkan harga
lebih rendah hingga mereka rugi dan ke luar dari industri dan perusahaan
dominan berubah menjadi perusahaan monopolis. Perusahaan dominan dapat
menetapkan harga pasar dan membiarkan perusahaan-perusahaan kecil lain
menjual pada tingkat harga tersebut sejumlah yang diinginkan. Perusahaan-
perusahaan kecil lain menyadari posisinya sebagai perusahaan pesaing
sempurna dalam industri tersebut. Masalah bagi perusahaan dominan adalah
menentukan harga yang akan memberi keuntungan maksimum namun tetap
memberikan kesempatan kepada perusahaan-perusahaan kecil lain menjual
sebanyak yang mereka inginkan agar mereka pun juga memperoleh
keuntungan maksimal dalam batas-batas posisinya dalam industri tersebut.
Lihat Gambar 6.26, misalkan kurva permintaan pasar adalah DD dan YMC
merupakan penjumlahan secara horizontal kurva-kurva Biaya Marjinal
6.80 Pengantar Ekonomi Mikro 

perusahaan-perusahaan kecil. Kurva ini merupakan kurva penawaran kolektif


semua perusahaan-perusahaan kecil.
Misalkan perusahaan do-
minan menentukan harga sebe-
sar P1. Perusahaan-perusahaan
kecil bersama-sama menjual
sebanyak P1C satuan yaitu
jumlah seluruh kuantitas pasar
yang diminta pada harga
tersebut. Karenanya pada har-ga
tersebut kuantitas yang di-jual
oleh perusahaan dominan
adalah nol, dan P1 merupakan
salah satu titik pada kurva
permintaan. Jika harga ditentu-
Gambar 6.26.
Ketegaran Harga pada Industri Oligopoli: kan sebesar P2 oleh perusahaan
Model Kepemimpinan Harga oleh dominan maka perusahaan-
Perusahaan yang Dominan perusahaan kecil secara
keseluruhan menjual sebanyak P2R satuan output dan perusahaan dominan
menjual sebanyak RE = P2S satuan output.
Oleh karenanya titik S juga merupakan salah satu titik pada kurva
permintaan. Selanjutnya misalkan harga ditetapkan sebesar P 3, perusahaan
kecil secara bersama-sama menjual sebesar P3T satuan output dan perusahaan
dominan menjual sebanyak TF = P3d satuan output. Pada harga-harga di
bawah P3, hanya perusahaan dominan saja yang menjual output. Jadi kurva
Permintaan yang dihadapi oleh perusahaan dominan adalah garis P 1 dFD dan
kurva Pendapatan Marjinalnya adalah garis MRd. Dengan menyamakan MC
(biaya marjinal perusahaan dominan) dengan MR maka perusahaan tersebut
memperoleh keuntungan maksimal dengan menetapkan harga sebesar P dan
menjual sebesar Qd satuan output. Pada tingkat keseimbangan, perusahaan-
perusahaan kecil secara bersama-sama menjual sebanyak QS. Kuantitas
output total yang diproduksi industri tersebut pada harga P adalah sebesar
Qd + Qs.

B. SOLUSI KONDISI KOLUSI

Terdapat dorongan kuat bagi perusahaan-perusahaan oligopolis untuk


mengadakan kolusi karena mereka saling tergantung dan tindakan perubahan
 ESPA4111/MODUL 6 6.81

harga oleh sebuah perusahaan akan memancing reaksi perusahaan-


perusahaan lain hingga bisa menimbulkan perang harga yang merugikan
mereka semua. Situasi yang digambarkan oleh kurva permintaan patah
menunjukkan kemungkinan reaksi tak pasti dari perusahaan-perusahaan
pesaing. Meskipun dalam situasi tanpa kolusi terdapat kecenderungan
kestabilan atau ketegaran harga namun situasi seperti ini sering kali sukar
dipertahankan. Misalnya dalam situasi resesi di mana terjadi penurunan
permintaan maka masing-masing perusahaan mungkin berusaha menaikkan
pangsa pasar guna mempertahankan tingkat penjualan. Di samping itu,
masuknya perusahaan-perusahaan baru ke dalam industri oligopoli dengan
menembus rintangan masuk yang ada dan secara agresif mulai menurunkan
harga untuk memperoleh landasan tempat terpijak dalam industri.
Model kurva permintaan patah untuk menjelaskan terjadinya ketegaran
harga dalam industri oligopoli tanpa kolusi mempunyai kelemahan analisis.
Model tersebut tidak menjelaskan bagaimana proses terjadinya harga pada P 0
yaitu pada titik di mana kurva permintaan tersebut patah (perhatikan kembali
Gambar 6.24). Model tersebut hanya menjelaskan mengapa perusahaan-
perusahaan oligopolis segan menyimpang dari harga yang telah memberikan
kepada mereka tingkat keuntungan cukup memuaskan. Oleh karena
ketidakpastian ini maka perusahaan-perusahaan dalam industri oligopoli
berusaha mengadakan kolusi dan ini memberikan penjelasan yang lebih
memuaskan mengenai perilaku harga dan output. Pada kasus oligopoli
dengan kolusi dikenal beberapa model, di antaranya adalah model
maksimisasi keuntungan bersama, kartel, dan model pembagian pasar.

1. Model Kolusi
Misalkan pada kasus sederhana di mana pada industri oligopoli tanpa
diferensiasi produk terdapat tiga perusahaan yaitu X, Y, dan Z yang
produknya homogen. Masing-masing mempunyai kurva-kurva biaya identik.
Masing-masing kurva permintaan tak bisa ditentukan karena reaksi
perusahaan-perusahaan pesaing tak diketahui dengan pasti bila sebuah
perusahaan mengambil inisiatif mengadakan perubahan harga. Anggaplah
mereka mengimbangi setiap perubahan harga, baik terhadap kenaikan
maupun penurunan, yang dilakukan oleh perusahaan-perusahaan pesaing.
Selanjutnya, misalkan kurva permintaan yang dihadapi oleh masing-masing
perusahaan adalah identik dan demikian pula Biaya Marjinalnya.
Bila perusahaan X misalnya merupakan perusahaan oligopolis maka
penentuan harga dan output cukup jelas, yaitu pada tingkat di mana
Pendapatan Marjinal sama dengan Biaya Marjinal, menetapkan harga sebesar
6.82 Pengantar Ekonomi Mikro 

Po dan memproduksi sebesar Q0 agar diperoleh keuntungan maksimum yang


mungkin dicapai. Seperti pada Gambar 6.27.
Pada industri oligopoli ini,
perusahaan X mempunyai dua
perusahaan pesaing, bila mereka
justru bereaksi menetapkan
harga lebih rendah dari pada P 0
maka kurva permintaan yang
dihadapi oleh perusahaan X
bergeser ke kiri karena para
pelanggan potensial beralih dan
membeli produk perusahaan-
perusahaan yang menawarkan
harga lebih rendah. la bisa Gambar 6.27.
membalas dengan menawarkan Kolusi Menuju Maksimisasi Keuntungan
Bersama
harga lebih rendah lagi, tetapi
hal ini akan menimbulkan perang harga dan menggeser kurva-kurva
permintaan mereka lebih lanjut ke kiri, menurunkan keuntungan bahkan
mungkin mereka menderita kerugian. Jelas mereka tak menginginkan hal ini
terjadi dan semua terdorong mengadakan kolusi untuk menetapkan harga
yang sama hingga mereka memperoleh keuntungan maksimal. Bila terjadi
kolusi maka industri oligopoli ini berubah menjadi, industri monopoli dengan
sebuah perusahaan monopolis yang mempunyai tiga pabrik di mana masing-
masing hanya bertindak sebagai unit produksi saja. Keputusan harga dan
tingkat output ditetapkan bersama-sama dalam kolusi tersebut.

2. Kartel dan Pembagian Pasar


Bentuk lain kolusi dalam oligopoli adalah kartel dan persetujuan
pembagian pasar. Kartel merupakan kolusi perusahaan-perusahaan oligopolis
untuk mengontrol harga serta kuantitas yang diproduksi dalam industri demi
kepentingan perusahaan anggota. Kartel bisa merupakan kartel harga yaitu
dengan menetapkan harga bersama di mana perusahaan-perusahaan anggota
tidak diizinkan menjual di bawah harga yang ditetapkan bersama. Bentuk lain
kartel adalah pembagian pasar atau pembagian kuantitas yang diminta pada
harga yang telah ditetapkan dan disepakati bersama. Bisa juga kartel berupa
pembagian pasar secara geografis di mana pasar dibagi kepada masing-
masing perusahaan dan mereka hanya boleh menjual produk di daerah
 ESPA4111/MODUL 6 6.83

pemasaran masing-masing dan tidak diperkenankan menjual di daerah


pemasaran perusahaan lain. Kartel ataupun kolusi perusahaan-perusahaan
dalam industri oligopoli lebih mudah dibentuk dan diawasi serta dipelihara
kelangsungannya bila jumlah perusahaan hanya sedikit.
Kartel bisa terjadi di dalam sebuah negara, misalnya beberapa
perusahaan semen atau perusahaan pupuk membentuk asosiasi yang
membagi wilayah pemasaran secara geografis atau secara internasional,
misalkan OPEC, yang berusaha mengontrol harga dan kuantitas penawaran
minyak dunia dengan menetapkan harga serta kuota produksi bagi negara
penghasil minyak para anggotanya.
Kelangsungan kartel dipengaruhi oleh sejauh mana kartel dapat
memaksakan dan mengawasi harga penjualan yang telah disetujui oleh para
anggota. Produsen barang sejenis yang tidak menjadi anggota kartel
mengancam kelangsungan hidup kartel tersebut. Perusahaan bukan anggota
dapat menjual produk dengan harga sedikit di bawah harga yang ditetapkan
oleh kartel, merebut pangsa pasar perusahaan anggota dengan menjual ke
wilayah mana saja yang mengalami kekurangan pasokan dan mengurangi
pangsa pasar atau penjualan perusahaan anggota kartel. Munculnya barang
substitusi dapat melemahkan kedudukan dan kelangsungan kartel yang
bersangkutan karena ia tidak bisa lagi mengawasi pasar sepenuhnya.

C. KOLUSI DAN EFISIENSI EKONOMI

1. Halangan Mengadakan Kolusi


Meskipun perusahaan-perusahaan dalam industri oligopoli berusaha
berkolusi memaksimumkan keuntungan bersama, namun akan sulit
mempertahankan kolusi. Halangan-halangan tersebut di antaranya adalah
halangan bersifat hukum, terlalu banyak perusahaan yang ada dalam industri
oligopoli, dan kecurangan harga.
a. Di beberapa negara terdapat larangan membentuk kartel yaitu
persetujuan secara tertulis maupun lisan di antara produsen untuk
mengatur harga dan output atau untuk membagi pasar secara geografis.
b. Jumlah perusahaan yang banyak mempersukar mengadakan kolusi
harga.
c. Bila output-nya identik dan demikian pula kurva-kurva biaya serta'
permintaan maka lebih mudah mengadakan kolusi. Diferensiasi produk
serta perbedaan biaya dan permintaan menyebabkan penentuan harga
berbeda-beda untuk masing-masing perusahaan. Karena itu sulit
6.84 Pengantar Ekonomi Mikro 

mencapai kompromi dan saling memberikan konsesi agar dapat


mencapai penetapan harga kolusi-(bersama dan seragam).
d. Pengingkaran harga yang telah disetujui. Satu atau dua perusahaan
mungkin mencoba menjual pada harga di bawah harga yang telah
disetujui dan ditetapkan bersama, ada dua penyebabnya. Pertama, resesi
dapat mendorong, kegagalan kesepakatan atau pecahnya kolusi. Hal ini
karena dalam resesi terjadi penurunan permintaan yang menyebabkan
perusahaan mempunyai kelebihan kapasitas produksi. Karena itu, ia akan
menurunkan harga untuk menaikkan penjualan guna memperbaiki posisi
keuntungan atau kerugian yang mungkin diderita. Kedua adalah
kecurangan atau ketidakjujuran, di mana selalu ada godaan yang
dihadapi oleh perusahaan-perusahaan yang mengadakan kolusi untuk
menjual (secara rahasia diam-diam) pada harga lebih rendah daripada
harga kolusi. Tentu saja hal ini harus dijaga kerahasiaannya dari
perusahaan-perusahaan lain dalam kolusi tersebut serta dari para pembeli
yang bersedia membeli pada harga lebih tinggi.

2. Persaingan Bukan Harga


Persaingan harga dalam industri oligopoli selalu dihindari karena hal ini
merugikan semua perusahaan dalam industri tersebut. Mereka berusaha
mengadakan persaingan bukan harga. Hal ini terutama karena penurunan
harga dengan cepat dapat diketahui. Perusahaan-perusahaan lawan segera
mengadakan reaksi dan membalas dengan juga menurunkan harga. Hal ini
menyebabkan kemungkinan terjadinya perang harga yang merugikan semua
pihak. Persaingan bukan harga lebih dapat memberikan manfaat karena
variasi produk dan perbaikan teknik produksi serta advertensi karena tidak
segera dapat ditiru oleh perusahaan-perusahaan pesaing. Selain itu, para
konsumen lebih sadar dan lebih memperhatikan kualitas produk serta
advertensi daripada perubahan harga. Faktor kedua yang lebih menekankan
pada persaingan bukan harga adalah kenyataan pada umumnya perusahaan-
perusahaan oligopolis mempunyai sumber-sumber finansial yang cukup guna
menopang kampanye advertensi dan pengembangan produk.

3. Efisiensi Ekonomi Oligopoli


Seperti pada bentuk pasar atau industri lain, ada aspek positif bentuk
industri oligopoli yang menunjang efisiensi ekonomi serta aspek negatifnya
akibat unsur-unsur serta ciri-ciri yang ada padanya. Bentuk pasar oligopoli
 ESPA4111/MODUL 6 6.85

bisa memberi efek ekonomis bersifat restriktif atau bersifat progresif Bentuk
pasar ini mirip dengan bentuk industri monopoli dengan rintangan, masuk
dan menghasilkan pembatasan output jangka pendek yang memberikan biaya
produksi terendah. Hal ini memungkinkan memperoleh keuntungan
ekonomis. Penentuan harga dan output dalam industri oligopoli dengan
ataupun tanpa kolusi cenderung menghasilkan penetapan harga dan output
mendekati situasi monopoli.
Di beberapa negara industri maju di Eropa Barat dan Amerika Serikat
atau di negara-negara industri baru di Asia, pengalaman menunjukkan bentuk
industri oligopoli di sektor manufakturing seperti alat-alat elektronika dan
alat-alat rumah tangga, serta komputer menghasilkan penurunan harga
dengan adanya perbaikan kualitas produk serta perluasan output. Tetapi
mungkin pula industri oligopoli produk manufakturing akan mengalami
kemajuan Seandainya industri tersebut merupakan industri persaingan murni.
Karena perusahaan-perusahaan mencoba menghindari persaingan harga
maka mereka lebih memusatkan pada persaingan bukan-harga. Ini
mendorong mereka mengadakan pengembangan teknik produksi serta
perbaikan kualitas produk. Akibatnya adalah penurunan biaya per satuan
output serta kenaikan permintaan bila disertai dengan advertensi. Terdapat
dorongan kuat dalam industri oligopoli untuk memacu kemajuan teknologi.
a. Perusahaan oligopolis akan memusatkan diri pada perbaikan kualitas
produk dan teknik produksi yang akan memperluas pasar dan
menurunkan biaya produksi per satuan. Hal ini tak bisa dengan cepat
ditiru atau diimbangi oleh perusahaan pesaing.
b. Keunggulan teknologi merupakan upaya utama perusahaan oligopolis
untuk mempertahankan dan mengembangkan usaha terutama dalam
situasi perang harga yang tak dapat dihindari.
c. Beberapa pesaing kuat memaksa perusahaan berproduksi dengan
efisiensi maksimum, yang merupakan cara mempertahankan
kelangsungan usaha.
d. Rintangan untuk masuk ke dalam industri merupakan jaminan bahwa
sebuah perusahaan oligopolis memperoleh keuntungan yang merupakan
balas jasa bagi usaha mencapai kemajuan teknologi.

D. GAME THEORY (TEORI PERMAINAN)

Perusahaan oligopolis berupaya di pasar untuk mencapai hasil seperti


yang diperoleh perusahaan monopolis dengan melakukan kerja sama. Namun
6.86 Pengantar Ekonomi Mikro 

persaingan antara sejumlah kecil perusahaan masih dialami. Karenanya sulit


memelihara kerja sama tersebut. Pada situasi demikian maka mereka
berperilaku dalam situasi strategis. Dalam mengambil tindakannya mereka
masing-masing harus mempertimbangkan reaksi perusahaan lain.
Keuntungan karenanya tergantung juga pada berapa kuantitas yang di
produksi perusahaan lain selain yang diproduksinya. Ini tak berlaku di pasar
persaingan atau monopoli.
Salah satu permainan penting adalah dilema tahanan tersangka penjahat
di mana sukar mencapai atau memelihara kerja sama atau bahkan gagal
bekerja sama, meskipun hal ini akan menghasilkan manfaat bersama bagi
keduanya. Ini merupakan contoh situasi di mana sebuah perusahaan
oligopolis merupakan contoh pelajaran di mana kelompok perusahaan
oligopolis mencoba melakukan serta memelihara kerja sama di antara
mereka.

1. Dilema Tahanan Tersangka Kejahatan


Ini merupakan permainan antara dua (atau lebih) tersangka kejahatan
yang ditangkap dan ditahan di mana mereka mengalami kesulitan untuk
bekerja sama menghadapi penyidik atau interogator meskipun ini bisa
memberikan manfaat bersama bagi keduanya. Misalnya dua orang tersangka
penjahat bernama Grayi dan Malo. Cukup alasan dan bukti untuk
menetapkan keduanya melakukan kejahatan ringan karena memegang dan
menguasai senjata api secara tak terdaftar/berizin yang diancam dikenakan
hukuman selama satu tahun penjara. Di samping itu polisi juga mencurigai
mereka terlibat kejahatan perampokan bank Hartafred, namun tak cukup
bukti atas tuduhan kejahatan berat. Polisi menginterogasi mereka di dua
kamar pemeriksaan yang berbeda dan mereka masing-masing ditawari
sebagai berikut.
Sekarang anda dikenai hukuman satu tahun penjara. Tetapi bila
mengakui perbuatan perampokan dan melibatkan rekan anda maka anda akan
diberi pengampunan bebas hukuman. Rekan anda akan mendapat hukuman
penjara selama 15 tahun. Namun bila anda berdua mengakui melakukan
kejahatan maka tak dibutuhkan kesaksian dan tak perlu mengeluarkan biaya
pengadilan. Anda berdua mendapat hukuman sedang selama 5 tahun penjara.
Jika ke duanya adalah penjahat yang hanya memikirkan kepentingan
sendiri, maka akankah mereka diam saja atau akan mengakui. Tabel 6.6
menunjukkan pilihan strategi mereka masing-masing. Hukuman yang mereka
 ESPA4111/MODUL 6 6.87

terima masing-masing tergantung pada strategi yang diambil oleh rekan


kejahatannya. Misalnya Grayi berpikir bahwa ia tak tahu apa yang akan
dikerjakan oleh Malo. Jika Malo tetap diam maka strategi Grayi yang terbaik
adalah mengakui karena ia akan bebas daripada dihukum selama satu tahun.
Jika Malo mengakui maka strategi terbaik bagi Grayi tetap adalah mengakui
karena ia hanya akan dihukum selama 5 tahun daripada dihukum selama
15 tahun.
Ini merupakan strategi dominan jika strategi tertentu harus diambil
apapun strategi yang dipilih atau dilakukan oleh permainan lain karena ini
merupakan strategi terbaik baginya. Bagi Grayi, mengakui merupakan
strategi yang dominan. Ia akan mendapat hukuman paling ringan, apakah
Malo mengakui atau tetap diam.
Kita juga bisa melihatnya dari sisi keputusan Mayo di mana situasinya
persis sama dengan yang dihadapi oleh Grayi. Apapun keputusan Grayi,
Mayo berkurang lama hukumannya dipenjara dengan mengakuinya. Bila ke
duanya mengakui maka masing-masing akan dipenjara selama 5 tahun. Dari
sudut pandang mereka ini merupakan hasil strategi yang buruk sekali. Bila
mereka tetap diam maka mereka masing-masing hanya dihukum selama satu
tahun penjara, yang merupakan hasil yang lebih baik. Bila masing-masing
hanya mempertimbangkan kepentingannya sendiri-sendiri maka hasil yang
diperoleh masing-masing akan yang terburuk.
Sulit untuk memelihara atau menjaga kerja sama, di mana sebelum
mereka melakukan kejahatan bersama mereka sepakat untuk tidak mengakui.
Namun karena mereka di interograsi secara terpisah maka logika kepentingan
masing-masing akan mengarahkannya pada mengakui. Kerja sama di antara
keduanya sulit dipelihara karena secara individual ini tidak rasional.
6.88 Pengantar Ekonomi Mikro 

Tabel 6.6.
Dilema Tahanan Tersangka Kejahatan

Keputusan Grayi

Keputusan Mengakui Tetap diam

Mengakui Grayi Grayi


dihukum dihukum
15 tahun 15 tahun
Mayo Mayo
dihukum bebas
5 tahun

Keputusan
Tetap diam Grayi bebas Grayi
Mayo
dihukum
Mayo 1 tahun
dihukum Mayo
15 tahun Dihukum
1 tahun

2. Oligopoli Seperti Tahanan Tersangka Penjahat


Dilema yang dihadapi oleh tahanan tersangka penjahat juga dihadapi
misalnya oleh dua oligopolis yang berupaya mencapai keuntungan seperti di
pasar monopoli. Misalkan ada dua perusahaan oligopolis yang setelah
bernegosiasi cukup panjang mencapai persetujuan untuk tetap memproduksi
sebanyak 30 ton semen per hari hingga bisa dipertahankan tingkat harga
pasar cukup tinggi dan bersama-sama memperoleh keuntungan maksimum.
Namun dalam perkembangan selanjutnya masing-masing oligopolis tersebut
harus memutuskan apakah mematuhi persetujuan kerja sama atau
mengingkari dengan memproduksi kuantitas output yang lebih besar.
Tabel 6.7 menunjukkan besarnya keuntungan dua perusahaan oligopolis yang
tergantung pada strategi masing-masing yang mereka pilih.
 ESPA4111/MODUL 6 6.89

Tabel 6.7.
Permainan Oligopoli: Keuntungan Dua Perusahaan

Keputusan Perusahaan Atos

Keputusan Produksi Tinggi : Produksi Rendah :


40 Ton 30 Ton

Atos mendapat Atos mendapat


Produksi laba laba
Tinggi : Rp 16 Miliar Rp 15 miliar
40 Ton
Roso Roso
Keputusan
mendapat mendapat
Perusahaan
laba Rp 16 Miliar laba Rp 20 Miliar
Roso

Atos mendapat Atos mendapat


Produksi laba laba
Rendah : Rp 20 Miliar Rp 18 Miliar
30 Ton
Roso Roso
mendapat mendapat
laba Rp 15 Miliar laba Rp 18 Miliar

Perusahaan semen Atos merupakan salah satu dari dua perusahaan


produsen oligopolis pada industri semen di negara Mimpisia. Perusahaan
oligopolis semen yang lain adalah Roso bisa berpikir memproduksi sebesar
30 ton seperti persetujuan yang dicapai semula atau ia memproduksi lebih
banyak, katakanlah, sebesar 40 ton agar bisa memperoleh laba lebih besar.
Hal ini karena tak ada sanksi secara efektif bisa diterapkan untuk pelanggar
persetujuan. Dengan memproduksi lebih banyak akan diperoleh laba sebesar
Rp 20 miliar per tahun, sementara bila ia memproduksi tetap sebesar 30 ton
maka ia memperoleh laba sebesar Rp 18 miliar. Jadi ia keadaannya lebih baik
dengan memproduksi lebih banyak. Namun jika perusahaan semen Roso
yang juga merupakan oligopolis tidak menetapi perjanjian serta menambah
produksinya menjadi 40 ton maka laba yang diperolehnya sebesar Rp 16
miliar sedang bila memproduksi kuantitas lebih rendah labanya sebesar
Rp 15 miliar. Perusahaan Atos ternyata masih memperoleh laba yang lebih
baik dengan memproduksi lebih banyak yaitu mengingkari persetujuan,
apapun tindakan yang dilakukan perusahaan semen Roso.
6.90 Pengantar Ekonomi Mikro 

Memproduksi sebanyak 40 ton merupakan strategi dominan. Perusahaan


Roso tentu bereaksi dengan cara yang sama. Mereka akan lebih baik bila
memproduksi jumlah lebih banyak. Namun ini merupakan hasil lebih jelek
bagi keduanya berupa laba yang lebih sedikit. Ilustrasi ini menggambarkan
kesulitan yang dihadapi perusahaan-perusahaan oligopolis agar tetap
memperoleh tingkat keuntungan seperti perusahaan monopolis. Upaya
memperoleh tingkat laba monopolis merupakan tujuan yang rasional bagi
perusahaan oligopolis bersama, yang karenanya merupakan insentif untuk
bertindak tidak jujur dengan mengingkari perjanjian. Kepentingan sendiri
masing-masing perusahaan monopolis merupakan halangan serta kesulitan
bagi pasar industri oligopolis bekerja sama guna memperoleh hasil berupa
output lebih sedikit pada harga lebih tinggi serta memperoleh laba monopoli.
Contoh oligopolis di pasar industri oligopolis internasional adalah OPEC
(Organisasi Para Produsen Minyak Bumi). Beberapa negara produsen minyak
yang menjadi anggotanya terutama adalah penghasil besar di negara Timur
Tengah. Mereka berupaya memperoleh laba monopoli dengan membuat
keputusan dan persetujuan bersama guna menetapkan harga dan kuantitas
yang bersama-sama diproduksi serta mengalokasi kuota produksi masing-
masing negara anggota. Kesulitannya adalah, seperti juga kasus-kasus
industri oligopolis pada umumnya, para anggota kartel tergoda untuk
menaikkan produksi menyalahi persetujuan yang disepakati agar bisa
memperoleh bagian lebih besar daripada keuntungan total industri tersebut.
Bila harga di pasar dunia naik, seperti yang terjadi pada pertengahan
tahun 1970an sampai tahun 1980an mereka mematuhi ketentuan bersama
mengenai volume produksi masing-masing. Penurunan harga pasar minyak
dunia membuat sulit untuk memaksakan pemenuhan kuota produksi masing-
masing anggota yang ditetapkan bersama. Pada awal sampai pertengahan
tahun 2000an, harga pasar dunia minyak bumi naik cukup besar, namun ini
terutama merupakan akibat kenaikan permintaan dunia dan bukan akibat dari
pembatasan (restriksi) produksi oleh kartel OPEC. Bahkan pada pertengahan
tahun 2008 harga pasar minyak dunia mencapai sekitar US$ 150 per barel.
Namun ini bukan karena faktor permintaan dan penawaran dunia tetapi lebih
karena akibat aspek spekulatif yang kemudian turun dengan cepat secara
drastis mencapai sekitar US$ 50 per barel pada menjelang akhir tahun 2008,
bersamaan dengan terjadinya krisis finansial di dunia yang merupakan imbas
dari krisis yang terjadi di Amerika Serikat.
 ESPA4111/MODUL 6 6.91

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Kemukakan karakteristik pasar industri oligopoli. Apa yang terpenting?


Sebutkan dan mengapa?
2) a) Bedakan oligopoli menurut sifat produk atau outputnya.
b) Unsur apa yang menimbulkan kondisi oligopoli dalam suatu
industri? Apa arti nisbah konsentrasi industri?
3) Ketegaran dalam penentuan harga dan output di pasar industri oligopoli
bisa diterangkan dengan model-model tanpa kolusi perusahaan. Pilih dan
jelaskan salah satunya dan kemukakan arti pentingnya.
4) Kemukakan dan jelaskan salah satu model oligopoli yang menimbulkan
ketegaran dalam menentukan output dan harga!
5) Rintangan atau halangan apa yang dihadapi perusahaan oligopoli dalam
mengadakan kolusi?
6) Bagaimana efek oligopoli terhadap efisiensi ekonomi?
7) Teori permainan bisa digunakan untuk menjelaskan perilaku perusahaan
oligopolis yang menyebabkan kesulitan bagi mereka untuk memenuhi
perjanjian penentuan bersama dalam output yang diproduksi serta
harganya semula yang menghasilkan tingkat keuntungan seperti yang
diperoleh oleh perusahaan monopolis. Jelaskan mengapa demikian.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Karakteristik pasar industri oligopoli adalah hanya terdapat beberapa


produsen dalam industri, karena ada halangan masuk ke dalam industri,
satu atau beberapa perusahaan dominan, oligopoli dibedakan menjadi
oligopoli dengan dan tanpa kolusi. Yang terpenting adalah jumlah
produsen yang sedikit dan mereka saling tergantung hingga tindakan
oleh salah satu atau beberapa dari mereka akan mengundang reaksi.
2) a. Dibedakan antara oligopoli dengan dan tanpa diferensiasi produk.
b. Unsur yang menimbulkan munculnya oligopoli adalah rintangan
masuk yang menimbulkan situasi di mana jumlah produsen sedikit
dan menjadi saling tergantung dalam bereaksi terhadap tindakan
perusahaan pesaingnya.
Nisbah konsentrasi (industri) adalah angka persentase yang
menunjukkan penguasaan volume penjualan atau kapasitas produksi dari
6.92 Pengantar Ekonomi Mikro 

sekelompok kecil (tiga atau empat) perusahaan atau terbesar dalam suatu
industri.
Pelajari kembali materi mengenai saling ketergantungan dan reaksi serta
mengenai konsentrasi industri.
3) Ketegaran bisa dikemukakan dengan model analisis industri ini dengan
atau tanpa kolusi. Model oligopoli tanpa kolusi adalah model permintaan
patah dan kepemimpinan harga oleh perusahaan biaya rendah atau
perusahaan dominan. Sedangkan model dengan kolusi adalah model
keuntungan bersama, pembagian pasar dengan kartel atau persetujuan
diam-diam (tak formal). Pelajari kembali materi mengenai perubahan
kurva serta konsekuensinya.
4) Salah satu model oligopoli adalah tanpa kolusi yaitu model kurva
permintaan patah (kinked demand curve). Kurva ini berbentuk demikian
karena reaksi dari perusahaan pesaing bila sebuah perusahaan oligopolis
mengubah harga penawaran produknya di pasar. Pada bagian yang patah
kurva Pendapatan Marginalnya berbentuk garis tegak lurus. Akibatnya,
keputusan untuk memproduksi output yang memaksimumkan
keuntungan tidak berubah walaupun terjadi perubahan kurva-kurva
biaya, hingga harga dan kualitasnya tegar takberubah. Pilihan model
yang lain bisa juga model oligopoli dengan atau tanpa kolusi. Pelajari
kembali materi mengenai penentuan harga dan output pada pasar
Oligopoli yang menghasilkan ketegaran harga dan kuantitas output yang
diproduksi.
5) Rintangan yang dihadapi perusahaan oligopoli dalam mengadakan kolusi
adalah terlalu banyaknya perusahaan yang ada dalam pasar industri
tersebut hingga sulit mencapai persetujuan bersama, kemungkinan
diferensiasi produk perusahaan, serta sulitnya pengawasan atas
persetujuan bersama mengenai alokasi. output dan penentuan harga
bersama karena kemungkinan ketidakjujuran dari perusahaan peserta
kolusi yang sangat mungkin atau lesunya permintaan pasar akan
produknya.
6) Efek oligopoli menurunkan tingkat efisiensi ekonomi karena menetapkan
harga lebih tinggi dan kuantitas output yang lebih sedikit dibandingkan
dengan pada kasus/kondisi pasar industri, persaingan murni.
Karakteristik industri ini yang menimbulkan ketegaran harga dan
kuantitas output yang diproduksi lebih memperkuat hal ini. Pelajari
kembali materi mengenai efek oligopoli terhadap efisiensi ekonomi,
terutama mengenai kurva-kurva permintaan pasar dan biaya.
 ESPA4111/MODUL 6 6.93

7) Hal ini terjadi karena masing-masing perusahaannya mempertimbangkan


kepentingannya sendiri. Setiap keputusan yang diambilnya akan
dipengaruhi oleh keputusan yang diambil oleh pemain atau perusahaan
oligopolies lainnya. Ini merupakan tindakan pihak-pihak yang berupaya
untuk menyimpang dari komitmen mereka semula. Kemungkinan-
kemungkinan ini dapat digambarkan hasilnya bagi masing-masing pihak
dengan matriks hasil keuntungan yang diperoleh oleh masing-masing
pihak (perusahaan).

R A NG KU M AN

Oligopoli menunjuk pada situasi di mana hanya ada sejumlah kecil


atau beberapa perusahaan dalam sebuah industri. Contohnya adalah
industri alat-alat listrik, perakitan mobil dan motor, industri rokok,
semen, dan lain-lain. Unsur bentuk pasar ini adalah persaingan bukan
harga dan monopoli, tetapi yang dominan adalah unsur monopoli.
Produknya ada yang didiferensiasikan dan ada pula yang tidak. Contoh
jenis produk yang terakhir adalah peleburan baja dan aluminium; semen,
dan pupuk. Saling ketergantungan serta pengaruh tindakan perusahaan
individual cukup besar. Boleh dikatakan tak ada penyelesaian umum
modelnya dan hanya ada pola atau kasus reaksi yang berbeda-beda.
Ciri-ciri atau karakteristik pasar industri oligopoli adalah jumlah
perusahaan hanya sedikit atau beberapa saja karena terdapat rintangan
masuk ke dalam industri tersebut, produknya ada yang homogen dan ada
yang didiferensiasikan, serta terdapat beberapa perusahaan yang
mencapai skala ekonomis. Unsur oligopoli ditunjukkan oleh derajat atau
nisbah konsentrasi industri atau penjualan. Ini mengukur sejauh mana 4
atau 5 perusahaan terbesar mendominasi suatu industri. Skala ekonomis
dan manfaat mengadakan merger agar output dapat diproduksi secara
lebih efisien mendorong industri ini terkonsentrasi hanya pada beberapa
perusahaan besar saja. Hal ini memerlukan permintaan yang cukup
stabil. Dengan merger atau penggabungan mereka berhenti bersaing dan
menguasai pangsa pasar lebih besar. Model-model dasar serta kasus-
kasusnya dianalisis, kesimpulannya menunjukkan ada kecenderungan
ketegaran harga, dan output yang dihasilkan.
Model atau kasus industri oligopoli ada dua kelompok yaitu kasus
industri oligopoli tanpa dan dengan kolusi. Pada kasus tanpa kolusi,
dikemukakan model kurva permintaan patah, model perusahaan biaya
terendah, dan model perusahaan dominan. Pada kasus oligopoli dengan
kolusi, dikemukakan model maksimisasi keuntungan bersama, serta
6.94 Pengantar Ekonomi Mikro 

model kartel pembagian pasar. Dengan berbagai kondisi berbeda


perusahaan produsen oligopolis berusaha memaksimumkan keuntungan
dengan mempertimbangkan reaksi perusahaan-perusahaan lain yang ada
pada industri tersebut atas tindakannya. Karena cukup bervariasinya
bentuk pasar industri ini maka penarikan kesimpulan secara umum agak
sukar dilakukan, kalau pun dilakukan maka sifatnya khusus berlaku
lebih banyak pada kasus tersebut.
Kurva permintaan patah pada model oligopoli didasarkan pada
skenario anggapan mengenai reaksi pesaing bila perusahaan mengubah
harga output. Di sini dianggap perusahaan-perusahaan lain tak bereaksi
bila sebuah perusahaan menaikkan harga produk. Tetapi bila perusahaan
tersebut menurunkan harga maka perusahaan-perusahaan pesaing lain
akan mengimbangi dengan juga menurunkan harga bahkan mungkin
lebih rendah. Akibatnya pada tingkat harga tersebut kurva permintaan
yang dihadapi oleh perusahaan menjadi patah lebih tak elastis. Para
pembeli akan beralih ke perusahaan-perusahaan lain. Sedangkan pada
keadaan pertama di mana perusahaan menaikkan harga sementara yang
lain tidak berbuat demikian maka ia dengan cepat kehilangan para
pembeli karena mereka beralih ke perusahaan-perusahaan lain yang tak
menaikkan harga. Pada bagian yang patah, kurva MR tak dapat
ditentukan (terputus tegak lurus) pada tingkat output yang bersangkutan.
Akibatnya, dengan prinsip maksimisasi keuntungan MR = MC, output
dan harganya akan tegar tak berubah meskipun kurva-kurva biaya,
termasuk MC berubah.
Pada model (tanpa kolusi) perusahaan dengan biaya terendah maka
perusahaan tersebut yang menentukan harga dan kuantitas output yang
diproduksi dengan pedoman MR = MC, sementara perusahaan lain
mengikuti harga tersebut dan memproduksi serta menjual atau mengisi
sebanyak sisa pasar. Pada model perusahaan dominan, perusahaan
tersebut membiarkan perusahaan-perusahaan kecil lainnya menjual di
pasar dengan harga yang menghasilkan keuntungan maksimal kepada
mereka, kemudian perusahaan dominan menentukan harga dan kuantitas
yang diproduksi.
Pada model oligopoli dengan kolusi, maksimisasi keuntungan
bersama mendorong perusahaan berkolusi menjadi satu dan bertindak
sebagai perusahaan monopolis yang memaksimumkan keuntungan,
kemudian membaginya. Jadi masing-masing perusahaan hanya bertindak
sebagai unit produksi atau pabrik saja. Pada model kartel, pembagian
pasar dilakukan oleh perusahaan-perusahaan berkolusi menentukan
harga jual bersama dan kemudian membagi pasarnya mungkin secara
geografis, atau menentukan kuota produksi masing-masing yang harus
dipatuhi dan dipenuhi. Masing-masing perusahaan harus menjual di
 ESPA4111/MODUL 6 6.95

daerah geografis yang telah ditentukan bersama atau memproduksi dan


menjual sebanyak yang telah disepakati bersama.
Ada beberapa halangan mengadakan kolusi yaitu adanya larangan
mengadakan kartel (kolusi) baik berdasarkan persetujuan bersama atau
menurut undang-undang, jumlah perusahaan yang terlalu banyak dalam
industri mempersulit kolusi harga, output yang tak identik mempersulit
kolusi, dan akhirnya kemungkinan di antara mereka ada yang tak jujur
dan melanggar harga dan kuota produksi yang telah disetujui bersama.
Karena persaingan harga bisa mengakibatkan timbulnya perang
harga yang tak diinginkan dan merugikan semua, perusahaan-perusahaan
oligopoli cenderung mengadakan persaingan bukan harga. Mereka
ditopang dengan dana-dana untuk mengadakan pengembangan produk,
pengembangan teknologi, dan kampanye advertensi serta promosi
penjualan
Rintangan masuk membuat industri oligopoli bersifat restriktif
dengan output lebih sedikit dan biaya produksi lebih tinggi. Perusahaan
pada industri ini cenderung memperoleh laba ekonomis. Penetapan
harga dan output cenderung mendekati situasi industri monopoli. Tetapi
industri oligopoli juga mempunyai efek yang baik. Beberapa produk
pada bentuk pasar industri ini mengalami penurunan biaya dan harga
disertai perluasan produksi dan perbaikan kualitas. Persaingan bukan
harga mendorong mereka mengembangkan teknik produksi dan
perbaikan kualitas. Advertensi dilakukan untuk menaikkan permintaan.
Salah satu teori permainan penting yaitu dilema tahanan tersangka
kejahatan yang menggambarkan kesulitan untuk bekerja sama meskipun
ini memberikan manfaat bersama. Ini memberikan contoh bagi kerja
sama antara perusahaan-perusahaan monopolis di mana upaya untuk
memelihara komitmen/perjanjian penentuan harga dan kuantitas sulit
dipertahankan meskipun hal ini memberikan manfaat bersama guna
memperoleh laba monopolis.

TES F OR M AT IF 2

Pilih satu jawaban yang paling tepat!

1) Industri oligopolistik berbeda dari tipe industri lain dalam hal ....
A. kurva permintaan yang dihadapi industri oligopolistik sebagai
keseluruhan berlereng menurun
B. perusahaan-perusahaan memaksimumkan laba dengan memproduksi
tingkat output di mana Pendapatan Marginal sama dengan Biaya
Marjinal
6.96 Pengantar Ekonomi Mikro 

C. perusahaan-perusahaan memaksimumkan keuntungan setiap satuan


output, yaitu memaksimumkan jarak vertikal antara kurva
Permintaan dan kurva Biaya Rata-rata
D. pengakuan saling hubungan di antara beberapa perusahaan dominan,
akibatnya harga cenderung turun

2) Dari hal-hal berikut, manakah yang bukan merupakan karakteristik


struktur pasar oligopoli?
A. Rintangan masuk melalui skala ekonomi.
B. Dominasi industri oleh beberapa perusahaan saja.
C. Kesadaran perusahaan-perusahaan bahwa mereka akan bereaksi
terhadap perubahan harga.
D. Dalam jangka panjang, keuntungan ekonomis adalah nol.

3) Ketegaran harga merupakan ciri struktur pasar oligopoli. Ini berarti ....
A. harga-harga kurang responsif terhadap perubahan permintaan dalam
industri oligopoli daripada dalam industri yang lebih kompetitif
(bersaing)
B. perusahaan-perusahaan oligopolis menetapkan harga output
sedemikian rupa untuk mencegah masuknya perusahaan-perusahaan
baru ke dalam industri
C. perusahaan-perusahaan oligopolis menetapkan harga output mereka
sedemikian rupa hingga memperoleh keuntungan maksimal
sepanjang waktu
D. harga-harga merupakan datum bagi perusahaan oligopolis seperti
juga bagi perusahaan-perusahaan pesaing murni

4) Dalam hubungannya dengan industri oligopoli, koefisien rasio


konsentrasi yang tinggi memberi petunjuk ....
A. jumlah perputaran di antara perusahaan-perusahaan terbesar juga
tinggi
B. perusahaan terbesar jauh lebih kuat daripada perusahaan-perusahaan
terbesar ke dua dan ke tiga
C. sekelompok kecil perusahaan hanya menguasai sebagian kecil
penjualan industri atau nilai tambah
D. lima atau sekelompok kecil perusahaan-perusahaan besar menguasai
bagian besar nilai penjualan industri atau nilai tambah

5) Kartel yang dipusatkan ....


A. untuk mendorong pada pemecahan monopoli
B. agar berperilaku seperti monopolis dengan berbagai skala produksi
 ESPA4111/MODUL 6 6.97

C. untuk dibentuk bila perusahaan-perusahaan ingin meminimisasi


biaya total
D. untuk dibentuk untuk memaksimumkan kuantitas yang terjual

6) Manakah dari keadaan-keadaan berikut yang mengurangi kemungkinan


berhasilnya pelaksanaan persetujuan kolusi?
A. Penjualan dalam industri mengalami perluasan atau kenaikan pesat.
B. Output perusahaan-perusahaan individual tidak dapat dibedakan.
C. Perusahaan-perusahaan yang ada dalam industri jumlahnya sedikit.
D. Perusahaan-perusahaan baru sangat sukar masuk ke dalam industri.

7) Pada model oligopoli dengan kolusi, perusahaan berupaya


maksimumkan keuntungan bersama ....
A. pada hakikatnya industri ini berubah menjadi monopoli di mana
masing-masing perusahaan hanya bertindak sebagai unit produksi
saja
B. di mana masing-masing perusahaan masih bertindak sepenuhnya
sebagai perusahaan oligopoli dan kemudian membagi
keuntungannya sama rata
C. menurunkan rasio konsentrasi dan membuat industri menjadi makin
kompetitif dari keuntungan bersama
D. kurva permintaan yang dihadapi tidak lagi berbentuk patah tapi
berubah menjadi garis lurus

8) Kartel yang dibentuk oleh perusahaan-perusahaan oligopoli


dimaksudkan ....
A. agar bisa dilakukan pembagian pasar secara geografis
B. untuk menetapkan harga yang berbeda serta membebaskan
penentuan kuantitas dan penjualan masing-masing perusahaan
C. untuk melawan industri monopoli dengan memproduksi barang
substitusi
D. untuk menghalang persatuan di antara mereka guna menghadapi dan
mencegah kemungkinan perusakan pesaing potensial masuk ke
dalam industri

9) Hal-hal berikut merupakan halangan bagi perusahaan-perusahaan


oligopolis untuk mengadakan kolusi di antara mereka, kecuali ....
A. larangan pemerintah di banyak negara secara tertulis atau tidak
B. diferensiasi produk menyulitkan penentuan harga seragam bersama-
sama
C. jumlah perusahaan dalam industri oligopoli cukup banyak
D. rasio konsentrasi perusahaan adalah kecil
6.98 Pengantar Ekonomi Mikro 

10) Dilema tersangka penjahat tahanan dan contoh industri perusahaan


oligopoli semen ....
A. menunjukkan bahwa tak ada kaitan contoh keduanya dengan teori
permainan
B. keduanya menggambarkan bahwa tak sulit untuk tetap memelihara
persetujuan yang telah dicapai semula antara pihak-pihak tersangka
penjahat tahanan dan/atau perusahaan oligopolis meskipun terdapat
kepentingan yang berbeda
C. menggambarkan mengenai dua atau lebih pihak yang mempunyai
kepentingan berbeda di mana keputusan tindakan masing-masing
akan saling mempengaruhi, namun tidak bisa ditunjukkan hasilnya
dengan matriks
D. sama dengan jawaban c di atas namun hanya contoh industri
oligopoli semen yang hasilnya bisa ditunjukkan dengan matriks

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4111/MODUL 6 6.99

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) A 1) A 1) D
2) A 2) D 2) D
3) D 3) D 3) A
4) A 4) C 4) D
5) A 5) C 5) B
6) A 6) A 6) B
7) B 7) B 7) B
8) D 8) C 8) A
9) B 9) C 9) C
10) c 10) B
6.100 Pengantar Ekonomi Mikro 

Daftar Pustaka

Boediono. (2000). Seri Sinopsis: Pengantar Ekonomi. Seri I. Yogyakarta:


BPFE.

Mankiw, N. Gregory. (2007). Principles of Economics. Hartcout Publischers.

Mansoer, Faried Wijaya. (1992). Pengantar Mikroekonomika. Yogyakarta:


BPFE.

_________, (1992). Seri Tes Ujian: Konsep Dasar Mikroekonomika.


Yogyakarta: BPFE.

Samuelson, Paul A dan Nordhaus, William D. (2001). Economics. Mc Graw-


Hill.
Modul 7

Harga Faktor Produksi dan Penentuan


Balas Jasa Faktor Produksi

Dr. Faried Widjaya Mansoer, M.A.

PE N DA H UL U AN

P ada tiga modul sebelumnya telah dibicarakan tentang penentuan harga


dan output barang-barang dan jasa-jasa pada berbagai bentuk pasar,
masing-masing adalah pasar persaingan murni, monopoli murni, persaingan
monopolistik, dan oligopoli. Untuk memproduksi output berupa barang-
barang dan jasa-jasa, perusahaan harus menyewa faktor produksi atau input
yang dimiliki dan ditawarkan oleh sektor rumah tangga untuk digunakan
secara langsung maupun tak langsung. Dalam Gambar Aliran Melingkar
yang dikemukakan pada Modul Satu digambarkan aliran barang-barang dan
jasa-jasa atau disebut sebagai output dari sektor perusahaan produsen ke
sektor rumah tangga konsumen. Sementara itu, sektor rumah tangga
menawarkan faktor-faktor produksi yang disebut input dasar, berupa tenaga
kerja, kapital, tanah, dan wirausahawan. Setelah pembahasan tentang
penentuan harga dan kuantitas output keseimbangan pada pasar output, maka
pada Modul 7 dibicarakan pasar input atau faktor produksi. Analog dengan
permintaan output berupa barang dan jasa oleh sektor rumah tangga yang
dianalisis dengan Teori Konsumsi Individual, di mana dalam proses
konsumsi rumah tangga berusaha untuk memperoleh kepuasan maksimal
dengan pendapatannya yang tertentu, maka permintaan faktor produksi
dilakukan oleh sektor perusahaan yang berusaha memperoleh keuntungan
maksimal pada harga input dan output tertentu.
Dengan mempelajari Modul Tujuh ini para mahasiswa diharapkan
mampu menjelaskan penentuan harga faktor produksi dan balas jasa faktor
produksi.
7.2 Pengantar Ekonomi Mikro 

Secara khusus dengan mempelajari modul ini Anda mampu


menjelaskan:
1. penentuan harga produksi perusahaan di pasar input dan output
berdasarkan struktur pasarnya;
2. penentuan balas jasa atas faktor produksi yang digunakan dalam proses
produksi.
 ESPA4111/MODUL 7 7.3

Kegiatan Belajar 1

Harga Faktor Produksi (Input)

P
1.
enentuan harga faktor produksi dalam ilmu ekonomi mikro penting
dipelajari karena berhubungan dengan hal-hal berikut.
Harga faktor produksi bersama-sama dengan kuantitas masing-masing
faktor produksi tersebut menentukan besarnya pendapatan sektor rumah
tangga konsumen. Pendapatan rumah tangga merupakan pengeluaran
produsen dan diterima sebagai pendapatan berupa upah, dan gaji, sewa,
bunga, dan keuntungan yang merupakan balas jasa atas penggunaan
faktor produksi manusia maupun bukan manusia yang dimiliki sektor
rumah tangga konsumen. Dengan demikian, harga faktor menentukan
pola distribusi pendapatan. Namun masalah distribusi pendapatan dan
harga faktor produksi bukan merupakan masalah ekonomi saja tetapi
juga menyangkut masalah etika, keadilan sosial, dan sebagainya.
Bagaimana meratakan distribusi pendapatan secara nasional di antara
berbagai kelompok faktor produksi? Jawabannya menyangkut masalah
ideologi dan kepercayaan.
2. Harga-harga faktor produksi biaya perusahaan. Produsen harus
memproduksi pada tingkat output yang memberikan keuntungan
maksimum dengan menggunakan kombinasi faktor yang memberikan
biaya terendah. Kombinasi ini tergantung pada harga faktor produksi dan
teknologi yang digunakan. Dengan kata lain, berdasarkan harg