Anda di halaman 1dari 232

SERI KAJIAN SASTRA KLASIK

SERAT PANITISASTRA
KEARIFAN KUNO WARISAN LELUHUR

i
ii
SERI KAJIAN SASTRA KLASIK

SERAT PANITISASTRA
KEARIFAN KUNO WARISAN LELUHUR

DITERJEMAHKAN DARI BAHASA KAWI


ATAS PERINTAH SISKS PAKUBUWANA IV
SURAKARTA ADININGRAT

Diterjemahkan dan dikaji dalam bahasa Indonesia oleh


Bambang Khusen Al Marie

iii
iv
KATA PENGANTAR

Serat Panitisastra merupakan saduran dari kitab kuno yang sudah ada
sejak zaman dahulu dalam bentuk bahasa Kawi yang berjudul Kakawin
Nitisastra. Oleh Sinuhun Pakubuwana IV serat ini disuruh untuk
diterjemahkan ke dalam bahasa Jawa baru. Oleh karena itu sudah digubah
ulang dengan memakai pembukaan khas Islam, yakni pujian kepada Allah
dan shalawat Nabi. Dalam kitab aslinya, bait pertama berisi pujian untuk
dewa Wisnu.
Isi dari serat ini merupakan ajaran moral, etika dan adab yang bersifat
universal. Oleh karena itu walau peninggalan zaman dahulu tetaplah
relevan untuk diamalkan. Dalam isinya tidak ada pertentangan dengan
syariat agama Islam karena sudah disesuaikan oleh penyadurnya.
Mengapa tidak membuat serat serupa secara mandiri dan malah
menyadur karya lama? Hal itu mungkin karena serat ini sudah menjadi
rujukan utama tentang adab dan etika bergaul sejak lama dan sudah
mendarah daging dalam masyarakat. Membuat serat serupa takkan
sepopuler serat ini, oleh karena itu lebih efektif kalau merawat yang sudah
ada dengan memberi corak penafsiran baru.
Seperti yang kita ketahui Sinuhun PB IV adalah seorang raja muslim
yang berkehendak melaksanakan ajaran agama secara kaffah dalam
pemerintahannya. Pengangkatan lima guru dalem sebagai penasihat raja
pada awal pemerintahan adalah salah satu upaya beliau untuk itu. Walau
kemudian langkah itu berujung pada malapetaka peristiwa Pakepung.
Namun belakangan, setelah peristiwa Pakepung itu, beliau mengambil
langkah yang lebih moderat. Tradisi kuno pun dilestarikan dengan
berbagai upaya terjemahan ke dalam bahasa Jawa Baru, termasuk serat
Panitisastra ini. Prinsip ini sesuai dengan kaidah ushul fikih:

‫ﱠﺎﻟِﺢَ وْاﻻَ ْﺧُﺬ َﻋﻠَﻰ َ ِﺟﺪﻳ ِْﺪ ْاﻻَ ْﺻ ْﻠَﺢ‬


ْ ‫ﻗَﺪﱘِ اﻟﺼ‬
ْ ِ ‫َُﳏ ﺎﻓَﻈَﺔُ َﻋﻠَﻰ‬

v
(memelihara tradisi lama yang baik dan mengambil tradisi baru yang
lebih baik).
Disadurnya serat Panitisastra ini merupakan langkah dakwah yang
strategis dari Pakubuwana IV yang memakai prinsip di atas, memelihara
tradisi lama yang sudah baik dan mengambil tradisi baru yang lebih baik.
Mengenai siapa yang menyadur Kakawin Nitisastra sehingga menjadi
Serat Panitisastra ini, belum ada sumber yang jelas menyebutkan. Dalam
naskah yang kami pakai yakni terbitan Radya Pustaka 1829 dan dicetak
oleh Tuwan Vogel van der Heijde ing Surakarta, 1899, tidak disebutkan
nama penyadurnya. Hanya disebutkan bahwa Serat Panitisastra ini
diterjemahkan ke dalam Bahasa Jawa dari Bahasa Kawi atas perintah
Sinuhun Pakubuwana IV. Beberapa sumber mengatakan bahwa sang
penyadur adalah R. Ng. Yasadipura I yang pada waktu itu menjabat
sebagai pujangga keraton. Ada pula yang mengatakan bahwa Yasadipura
II juga terlibat dalam menyelesaikan penyaduran ini. Namun kami
memilih untuk tidak buru-buru mencantumkan nama penyadurnya karena
ternyata ada beberapa versi naskah yang beredar. Dan kami belum
mendapat kepastian dari naskah itu yang mana karya Yasadipura I atau
Yasadipura II.
Akhir kata, kami berharap upaya kecil ini bermanfaat bagi para
penggemar karya sastra klasik.
Salam.

Bambang Khusen Al Marie

vi
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR v
DAFTAR ISI vii
TRANSLITERASI ARAB LATIN ix
TRANSLITERASI JAWA LATIN xi

PUPUH PERTAMA: DHANDHANG GULA 1


Kajian Panitisastra (1): Panembah Pamuji Katur Gusti 2
Kajian Panitisastra (2): Pepengete Yogi 5
Kajian Panitisastra (3): Tegese Subasita 7
Kajian Panitisastra (4): Tan Wruh Subasita Amung Legog-Legog 10
Kajian Panitisastra (5): Weruha Sad Rasa 13
Kajian Panitisastra (6): Tegese Sad Rasa Punika 15
Kajian Panitisastra (7): Njomblong Lengur-Lengur 17
Kajian Panitisastra (8): Wisaning Agesang 19
Kajian Panitisastra (9): Wisaning Pawestri 21
Kajian Panitisastra (10): Wateke Janmatama 23
Kajian Panitisastra (11): Subasita Mring Pawestri 25
Kajian Panitisastra (12): Anawa Khewan Galak 27
Kajian Panitisastra (13): Janma Tan Pasah Mantra 29
Kajian Panitisastra (14): Penengerane Pratingkah Lan Trapsila 31
Kajian Panitisastra (15): Cihnane Wong Abecik 34
Kajian Panitisastra (16): Pandhita Sastra Genyang 36
Kajian Panitisastra (17): Datan Ngatonke Panedha Nrima 38
Kajian Panitisastra (18;19): Telung Watak Cendhala 41
Kajian Panitisastra (20): Pindha Buyung Lukak 44
Kajian Panitisastra (21): Keh Solah Tandha Miskin Budi 46
Kajian Panitisastra (22-24): Lakone Singa Lan Alas 48
Kajian Panitisastra (25-27): Naga Lan Bathara Sramba 53
Kajian Panitisastra (28): Sinau Saking Uripe Bulus 58
Kajian Panitisastra (29): Anak Khewan Pasthi Turun 60
Kajian Panitisastra (30): Anak Janma Tan Pasthi Manut 62
Kajian Panitisastra (31): Weh Mulyaning Nagri 65
vii
Kajian Panitisastra (32): Kaluwihane Dhewe-Dhewe 67
Kajian Panitisastra (33): Watake Brahmana Sabrang 70
Kajian Panitisastra (34): Watak Kang Pinilih 72
Kajian Panitisastra (35): Sifat Pakolihing Arta 74
Kajian Panitisastra (36): Patang Upaya Sandi 76
Kajian Panitisastra (37): Katona Ajrih Ing Lawan 78
Kajian Panitisastra (38;39): Pacawising Jayeng Jurit 80
Kajian Panitisastra (40): Kaluwihane Sowang-Sowang 84
Kajian Panitisastra (41): Wong Ngukuhi Ujaring Tulis 87
Kajian Panitisastra (42): Mubadir Yen Tan Bisa Maca 90
Kajian Panitisastra (43): Abange Datanpa Ganda 92
Kajian Panitisastra (44): Panengerane Tan Bisa goroh 95
Kajian Panitisastra (45): Wong Durjana Pepek Wisa 97
Kajian Panitisastra (46): Wisa Durjana Angel Binuwang 99
Kajian Panitisastra (47): Kasukane Dhewe-Dhewe 101
Kajian Panitisastra (48): Aja Tiru Kang Wolu 103
Kajian Panitisastra (49): Aja Maido Pandhita 106
Kajian Panitisastra (50): Tinilar Yen Tanpa Guna 108
Kajian Panitisastra (51): Adoh Saking Dewagung 110
Kajian Panitisastra (52): Tan Ana Kang Ginawa 112
Kajian Panitisastra (53;54): Acawis ing Kapatin 114
Kajian Panitisastra (55): Yen Bagus Dadi Busananing Nagri 118
Kajian Panitisastra (56): Wong Limpad Ngresepaken Manah 121
Kajian Panitisastra (57): Patang Prakara Cinoba 124
Kajian Panitisastra (59): Papat Traping Dhendha 129
Kajian Panitisastra (60): Suka Duka Utang-Potang 131
Kajian Panitisastra (61): Tan Awet Suka-Suka 134

PUPUH KEDUA: S I N O M 137


Kajian Panitisastra (62): Den Alap Kang Becik, Binuwang Alane 138
Kajian Panitisastra (63): Milala Kang Becik lan Ala 141
Kajian Panitisastra (64): Pinilih Kang Becik 143
Kajian Panitisastra (65): Susah Dening Arta 145
Kajian Panitisastra (66;67): Donya Lir Ilining Toya 147
Kajian Panitisastra (68): Ing Delahan Tan Basuki 151
Kajian Panitisastra (69): Panas Atining Durjana 154
Kajian Panitisastra (70): Ambek Wateke Durjana 156
Kajian Panitisastra (72;73): Minangka Damaring Kulawarga 160
Kajian Panitisastra (74): Winuruk Mring Bapa 163
Kajian Panitisastra (75): Tumrap Putra Sujana 165
viii
Kajian Panitisastra (76): Lir Alas Garing Angarang 167
Kajian Panitisastra (77): Aja Wani-Wani Sanggup 169
Kajian Panitisastra (78): Aja Age Ngaku Pandhita 171
Kajian Panitisastra (79): Angaku Bisa, Ilang Piyandel 173
Kajian Panitisastra (80): Tekane Kaliyoga 175
Kajian Panitisastra (81): Akeh Wisayeng Budi 178
Kajian Panitisastra (82): Kalingan Angkara Budi 180
Kajian Panitisastra (83): Ulon-Uloning Pasarean 182
Kajian Panitisastra (84): Ujar-Ujuring Aguling 185
Kajian Panitisastra (85): Pangreksaning Anak-Anak 187
Kajian Panitisastra (86): Tumrap Anak Kang Rumagang 189
Kajian Panitisastra (87): Aja Anduluri Kareping Wadon 191
Kajian Panitisastra (88): Langka Budining Pawestri 194
Kajian Panitisastra (89): Prayitna Mengku Pawestri 196
Kajian Panitisastra (90): Gangsal Prekawis Amuroni 205
Kajian Panitisastra (91): Aja Mada Wong Cacad 209
Kajian Panitisastra (92): Dewa Uga Mawi Cacad 211
Kajian Panitisastra (93): Mulane Manggih Kamulyan 213
Kajian Panitisastra (94): Sepine Wong Kurang Arta 215
Kajian Panitisastra (95): Titi Telasing Carita 218

ix
x
Transliterasi Arab ke Latin

Untuk kata-kata Arab yang ditulis dalam huruf latin dan diindonesiakan,
tulisan ini memakai Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia
Disempurnakan. Untuk kata-kata yang belum diindonesiakan bila ditulis
dalam huruf latin mempergunakan transliterasi sebagai berikut:

‫ = ا‬a, i, u ‫=ر‬r ‫ = غ‬gh


‫=ب‬b ‫=ز‬z ‫=ف‬f
‫=ت‬t ‫= س‬s ‫=ق‬q
‫ = ث‬ts ‫ = ش‬sy ‫=ك‬k
‫=ج‬j ‫ = ص‬sh ‫=ل‬l
‫=ح‬h ‫ = ض‬dl ‫=م‬m
‫ = خ‬kh ‫ = ط‬th ‫=ن‬n
‫=د‬d ‫ = ظ‬dh ‫=ؤ‬w
‫ = ذ‬dz ‫‘=ع‬ ‫=ه‬h
‫=ي‬y

xi
Transliterasi Jawa ke Latin

Transliterasi kata-kata Jawa yang ditulis dalam hurf latin adalah sebagai
berikut.
= Ha = Da = Pa = Ma
= Na = Ta = Dha = Ga
= Ca = Sa = Ja = Ba
= Ra = Wa = Ya = Tha
= Ka = La = Nya = Nga

xii
  

PUPUH PERTAMA

DHANDHANG GULA

1
  

Kajian Panitisastra (1): Panembah Pamuji Katur Gusti


Bait ke-1, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Serat
Panitisastra.

Mêmanise panêmbah pamuji,


kang minôngka pandoning wardaya,
mring kang karya alam kabèh,
baka kodrat puniku,
ingkang sipat rahman lan rakim.
Kang murba amisesa,
jagad isinipun.
Ping kalih maring utusan,
Kangjêng Nabi Mukhamad ingkang sinêlir,
myang kulawarganira.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Manisnya sembah dan puji (kepada Allah),


sebagai tempat meletakkan kepasrahan,
kepada Yang Mencipta alam semesta,
yang langgeng kodratnya,
yang bersifat pengasih dan penyayang.
Yang Kuasa dan menguasai,
jagad seisinya.
Kedua, kepada utusanNya,
Kanjeng Nabi Muhammad yang terpilih,
dan keluarganya.

Kajian per kata:

Mêmanise (manisnya) panêmbah (sembah) pamuji (puji), kang (yang)


minôngka (sebagai) pandoning (tempat meletakkan) wardaya (hati,
kepasrahan), mring (kepada) kang (yang) karya (mencipta) alam (alam)
kabèh (semesta), baka (langgeng) kodrat (kodrat) puniku (itu), ingkang
(yang) sipat (bersifat) rahman (pengasih) lan (dan) rakim (penyanyang).
Manisnya sembah dan puji (kepada Allah), sebagai tempat meletakkan
kepasrahan, kepada Yang Mencipta alam semesta, yang langgeng
kodratnya, yang bersifat pengasih dan penyayang.
2
  

Di sini Allah disebut pandoning wardaya, tempat meletakkan hati, atau


tempat kita memasrahkan diri kita. Dialah yang menciptakan alam yang
langgeng kodratnya, yakni alam akhirat. Dia jugalah yang bersifat
Pengasih dan Penyayang. Dalam berbagai kitab tafsir Al Qur’an pengasih
ditafsirkan sebagai rahmat Allah yang diberikan kepada setiap manusia
tanpa kecuali. Sedangkan Penyayang adalah rahmat Allah yang ditujukan
kepada hamba-hambaNya yang dikehendaki, yakni yang mengabdi
kepadaNya dengan pikiran, ucapan dan perbuatan. Sifat Penyayang ini
ditujukan kepada hamba-hambanya yang menanggapi seruanNya melalui
para utusanNya.
Kang (yang) murba (kuasa) amisesa (menguasai), jagad (jagad) isinipun
(seisinya). Yang Kuasa dan menguasai jagad seisinya.
Kuasa adalah sifat, menguasai adalah tindakan. Jadi Allah bukan saja
Kuasa, tetapi juga menguasai terhadap alam semesta ini. Artinya Dia aktif
mengelola segala urusan dunia, tidak menelantarkan atau membiarkan
dunia berjalan sendiri. Maka Allah juga disebut dengan nama Al
Mudabbir, yang mengurusi segala urusan.

‫اَﻳﱠﺎم ﰒُﱠ ْاﺳﺘَﻮى‬


ٍ ‫اْﻻَر َض ِﰲ ْ ِﺳﺘِﱠﺔ‬
ْ ‫ﱠﻤﻮتَ و‬
ِ ‫اﻟﱠﺬْي َﺧ َﻠَﻖ اﻟﺴ‬
ِ ُ ‫ا ِ ﱠنَ رﺑﱠ ُﻜُﻢ اﷲ‬
‫اْﻻَﻣﺮ‬
َْ ‫َﻋﻠَﻰ اﻟَْْﻌﺮِش ﻳ َُﺪﺑـ ُّ ﺮ‬
Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah Yang menciptakan langit dan bumi
dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas 'Arsy untuk
mengatur segala urusan.
(QS Yunus: 6)

Ping kalih (yang kedua) maring (kepada) utusan (utusan), Kangjêng


Nabi Mukhamad (Kanjeng Nabi Muhammad) ingkang (yang) sinêlir
(terpilih), myang (dan) kulawarganira (keluarganya). Kedua, kepada
utusanNya Kanjeng Nabi Muhammad yang terpilih, dan keluarganya.
Yang kedua, sembah dan puji juga untuk utusanNya, Kanjeng Nabi
Muhammad, yang terpilih diantara manusia, beserta keluarganya.
Ini adalah shalawat dalam redaksi bahasa Jawa. Dalam bahasa Jawa
sembah adalah penghargaan atau pujaan, sinkron artinya dengan kata
3
  

shaluu pada shalawat Nabi. Dan agak berbeda dengan kata sembah sebagai
terjemahan dari abd. Dalam kehidupan orang Jawa kata sembah tidak
selalu berarti mempertuhankan, contohnya pada raja pun orang Jawa
melakukan sembah dan sama sekali tidak ada anggapan bahwa raja adalah
Tuhan.
Di sini Nabi Muhammad disebut sebagai sinelir artinya yang terpilih dari
antara manusia untuk diangkat sebagai utusan. Kata sinelir berasal dari
kata selir yang artinya pilihan. Karena Nabi Muhammad adalah manusia
pilihan yang kualitas kemanusiaannya unggul dari manusia yang lain. Kata
sinelir juga mengandung pengertian kedekatan. Yakni dekat dengan Allah
yang mengutus.
Sebagai perbandingan, ada juga istilah prajurit sinelir, artinya prajurit
pilihan, yang kemudian diangkat sebagai pengawal raja. Kata selir juga
sering kita temui digunakan dalam istilah; garwa selir (istri selir).
Maknanya adalah perempuan (dari kalangan rakyat biasa) yang terpilih
untuk dijadikan istri.

4
  

Kajian Panitisastra (2): Pepengete Yogi


Bait ke-2, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Serat
Panitisastra.

Dadyarsa ulun mangke muryani,


angikêt gita basa pralambang,
Panitisastra arane.
Sinawung lawan kidung,
pêksi nila bilih kapanggih,
inggih rujuking jarwa.
Pintên bangginipun,
panggih atêpang ing basa ,
pêpèngête yogi dipun lari-lari,
subasitaning praja.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Menjadi keinginanku sekarang untuk memulai,


merangkai kata bahasa sebagai teladan,
Panitisastra namanya.
Disertai dengan kidung,
bila bertemu,
yakni sesuainya pengertian.
Lebih baik,
bertemu mengenal bahasa,
sebagai peringatan kepada anak diurut-urutkan,
sopan santun dalam pergaulan.

Kajian per kata:

Dadyarsa (menjadi keinginan) ulun (aku) mangke (sekarang) muryani


(memulai), angikêt (merangkai) gita (kata) basa (bahasa) pralambang
(sebagai teladan), Panitisastra (Pranitisastra) arane (namanya). Menjadi
keinginanku sekarang untuk memulai, merangkai kata bahasa sebagai
teladan, Panitisastra namanya.
Gita adalah rangkaian kata yang bisa berupa kidung, kakawin atau dalam
serat ini Macapat. Kata gita ini sudah dipakai sejak lama, seperti pada
kata bhagawadgita dalam epos Mahabrata. Kebiasaan orang dahulu
5
  

memang menggubah pesan, piwulang atau ajaran dengan gita agar


keindahan sastranya membuat pembaca terkesan sehingga senantiasa
mengingatnya. Dalam gita berbentuk Macapat ini sudah lebih maju lagi,
ada banyak aturan metrum yang harus dipatuhi. Dan juga cengkok lagu
dalam membawakannya. Ini semakin membuat macapat populer sebagai
media penulisan kitab-kitab berbahasa Jawa baru.
Sinawung (disertai) lawan (dengan) kidung (kidung), pêksi nila (peksi
nila, burung biru, wangsalan yang artinya menirulah) bilih (jika)
kapanggih (bertemu), inggih (yakni) rujuking (sesuainya) jarwa
(pengertian). Disertai dengan kidung, bila bertemu, yakni sesuainya
pengertian.
Arti kidung di sini adalah tembang, gubahan kalimat yang berirama. Peksi
nila adalah teka-teki wangsalan yang artinya burung biru. Diambil kata
biru sehingga menjadi tiru. Artinya adalah menirulah bila bertemu nasihat
yang pengertiannya cocok dengan keadaanmu.
Pintên bangginipun (lebih baik), panggih (bertemu) atêpang (mengenal)
ing basa (bahasa), pêpèngête (peringatan) yogi (anak) dipun (di) lari-lari
(urut-urutkan), subasitaning (sopan santun) praja (pergaulan). Lebih baik,
bertemu mengenal bahasa, sebagai peringatan kepada anak diurut-
urutkan, sopan santun dalam pergaulan.
Pintên banggi sama artinya dengan pirabara, lebih baik. Maksudnya lebih
baik mengenal bahasa, dapat menjadi peringatan bagi anak dengan
membuat kidung berisi pesan-pesan tentang sopan santun dalam pergaulan
di masyarakat luas ini. Kata dipun lari-lari artinya diurutkan dengan rinci,
terang, agar anak cucu memahami.

6
  

Kajian Panitisastra (3): Tegese Subasita


Bait ke-3, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Serat
Panitisastra.

Têgêsipun subasita nênggih,


silakrama kaping kalihira,
basa krama ing têgêse.
sila puniku lungguh,
basa krama têmbung kang bêcik.
Kadi wong lêlênggahan,
pasamuan lamun,
wong bêbaturan kalawan,
wong bêbêkêl tan wênang jajara linggih,
miwah kramaning basa.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Arti dari subasita ialah,


silakrama yang kedua,
bahasa krama yang artinya.
Sila adalah duduk,
bahasa krama adalah perkataan yang baik.
Seperti orang yang duduk-duduk,
dalam perjamuan kalau,
seorang pesuruh dengan,
seorang pejabat tak boleh berjajar duduknya,
serta harus memakai bahasa krama.

Kajian per kata:

Têgêsipun (arti dari) subasita (subasita) nênggih (ialah), silakrama


(silakrama) kaping kalihira (yang kedua), basa (bahasa) krama (krama)
ing (yang) têgêse (artinya). Arti dari subasita ialah, silakrama yang kedua,
bahasa krama yang artinya.
Subasita mengandung dua pengertian, pertama artinya silakrama. Yang
kedua adalah basa krama. Dua hal ini berkaitan dengan sikap dan
perkataan. Yang dimaksud silakrama adalah cara kita membawa tubuh
fisik ketika sedang bersama orang banyak. Seperti bagaimana gerakan kita,
7
  

gesture tubuh kita, serta bagaimana kita menempatkan diri. Sedangkan


basa krama berkaitan dengan pemakaian kata-kata yang kita pakai dalam
percakapan. Oleh karena itu dalam budaya Jawa dikenal strata bahasa
yang disebut basa krama, yakni bahasa yang dipakai sebagai ungkapan
sopan santun atau penghormatan kepada yang diajak bicara.
Sila (sila) puniku (adalah) lungguh (duduk), basa (bahasa) krama
(krama) têmbung (perkataan) kang (yang) bêcik (baik). Sila adalah duduk,
bahasa krama adalah perkataan yang baik.
Sila sendiri artinya adalah duduk, artinya lebih luas dari kata ini. Yang
dimaksud di sini tidak hanya duduk saja tetapi juga semua hal yang
berkaitan dengan gerak dan gesture tubuh kita. Sedangkan basa krama
artinya adalah pemakaian kata-kata yang baik. Kata yang baik juga
mencakup baik dalam perkataan artinya tidak berkata kotor, jorok atau
saru, serta tepat dalam penerapan unggah-ungguh. Unggah-ungguh adalah
penerapan strata bahasa sesuai dengan derajat sosial, usia atau
kepangkatan.
Dalam bahasa Indonesia ketika kita berkata “kamu” kepada orang tua atau
orang asing, maka itu dianggap tidak sopan. Dalam posisi itu kata yang
pantas adalah “Anda”. Dalam bahasa Jawa jumlah kata yang seperti itu
banyak sekali jumlahnya, jadi harus dipelajari secara khusus. Maka
berkaitan dengan hal ini kemudian muncul stratifikasi bahasa Jawa
menjadi: bahasa ngoko dan krama, dengan masing-masing mempunyai
varian, ngoko kasar, ngoko alus, krama andhap, krama madya, krama
inggil, dan sebagainya. Juga masih ada bahasa khusus yang dipakai di
kalangan istana yang disebut bahasa bagongan.
Kadi (seperti) wong (orang) lêlênggahan (duduk-duduk), pasamuan
(pertemuan, perjamuan) lamun (kalau), wong (orang) bêbaturan (pesuruh)
kalawan (dengan), wong (orang) bêbêkêl (menjabat) tan (tak) wênang
(boleh) jajara (berjajar) linggih (duduk), miwah (serta) kramaning
(memakai krama) basa (bahasa). Seperti orang yang duduk-duduk, dalam
perjamuan kalau, seorang pesuruh dengan, seorang pejabat tak boleh
berjajar duduknya, serta harus memakai bahasa krama.
Contoh penerapan subasita adalah ketika sedang ada perjamuan, seorang
pesuruh tidak boleh duduk disamping seorang bekel, harus di belakangnya,
inilah yang disebut silakrama. Apabila kemudian keduanya bercakap-
8
  

cakap maka si pesuruh harus memakai bahasa krama inggil sedangkan ki


Bekel harus memakai bahasa ngoko, inilah yang disebut unggah-ungguh
atau tatakrama dalam berbahasa.
Contoh lain adalah percakapan antara seorang pemuda dan orang tua. Si
pemuda harus memakai krama inggil kepada si orang tua. Jika kebetulan si
pemuda kedudukan pangkatnya lebih tinggi maka boleh memakai krama
andhap. Penerapan tatakrama dalam bahasa ini mempunyai kaidah yang
memerlukan bahasan tersendiri. Akan panjang jika diuraikan di sini.

9
  

Kajian Panitisastra (4): Yen Tan Wruh Subasita Amung


Legog-Legog
Bait ke-4, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Serat
Panitisastra.

Nora wênang iku dèn kramani,


wong bêbatur mring wong bêkêl ika.
Dèn jalang tatakramane,
lan tataning alungguh.
Awit saking sang rajaniti,
mulane ana tata,
titine sang prabu.
Wong tan wruh ing subasita,
lêgog-lêgog tan wikan ing tatakrami,
mudha punggung arannya.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Tidak boleh itu dipakai bahasa krama padanya,


seorang pesuruh oleh seorang pejabat.
Diikat tatakramanya,
dan tatanan dalam duduk.
Mulai dari yang mengatur negara,
makanya ada tatanan,
yang teliti dari sang raja tentang ini.
Orang yang tak mengetahui subasita,
hanya duduk tepekur tak memahami tatakrama,
muda bodoh namanya.

Kajian per kata:

Nora (tidak) wênang (boleh) iku (itu) dèn (di) kramani (pakai bahasa
krama), wong (seorang) bêbatur (pesuruh) mring (oleh) wong (seorang)
bêkêl (pejabat) ika (itu). Tidak boleh itu dipakai bahasa krama padanya,
seorang pesuruh oleh seorang pejabat.
Bekel adalah pejabat tingkat desa, setingkat dibawah demang. Bekel
bertugas mengatur pembagian tanah dan mengelola hasil bumi. Seperti

10
  

kita ketahui bahwa pada jaman itu gaji seorang pejabat hanyalah tanah
garapan yang supaya menghasilkan harus digarap. Tugas bekel inilah yang
mengelola itu semua.
Bila berhadapan dengan seorang pesuruh, seorang bekel tidak boleh
memakai bahasa krama inggil, harus dengan bahasa krama andhap atau
boleh juga berbahasa ngoko. Bila bekel berhadapan dengan pejabat di
atasnya harus juga memakai bahasa krama inggil. Sangat tidak sopan
kalau memakai bahasa ngoko. Seperti itulah tatakrama yang berlaku pada
budaya Jawa sejak dahulu. Jadi kepada siapa kita berbicara harus dilihat
dan diukur bagaimana kita menerapkan subasita tersebut.
Apabila seorang Bekel misalnya memaksakan diri memakai bahasa krama
inggil kepada pesuruh maka akan terjadi kejanggalan, si pesuruh menjadi
merasa kikuk karena hal seperti itu tak lazim. Namun demikian, meski
seorang Bekel memakai bahasa ngoko tidak lantas dia boleh berkata kasar
dan bernada menghina. Pemilihan katanya hendaklah memakai kata yang
baik, dan ini juga menunjukkan kepribadian yang bersangkutan. Apabila
dia kemudian berkata kasar itu pertanda lemahnya akal budinya.
Dèn (di) jalang (pocong, diikat) tatakramane (tatakramanya), lan (dan)
tataning (tatanan) alungguh (dalam duduk). Diikat tatakramanya, dan
tatanan dalam duduk.
Yang dimaksud semua tatakrama itu hendaknya diikat dalam pikiran
jangan sampai lupa, juga dalam hal sikap tubuh yakni tentang tatacara
menempatkan diri secara fisik. Misalnya jika berhadapan dengan orang
yang berkedudukan lebih tinggi maka harus membungkukkan badan
sebagai tanda hormat. Jika dengan pejabat formal harus dengan apa yang
disebut sembah, yakni mengatupkan kedua tangan di depan wajah. Setiap
pejabat mempunyai aturan sembah masing-masing, biasanya semakin
tinggi semakin banyak jumlah sembahnya.
Awit (mulai) saking (dari) sang (sang) rajaniti (mengatur negara), mulane
(makanya) ana (ada) tata (tatanan), titine (teliti) sang (sang) prabu (raja).
Mulai dari yang mengatur negara, makanya ada tatanan, yang teliti dari
sang raja tentang ini.
Subasita tadi diatur secara ketat bagi pejabat formal dan diundangkan
kepada rakyat. Akan ada hukuman jika tidak dipatuhi. Atau setidaknya

11
  

akan ada sangsi sosial disebut sebagai orang yang tidak mengerti
tatakrama. Dan sebutan itu bisa menimbulkan dampak serius pada
seseorang, bisa menghambat dalam mencari pekerjaan ataupun,
eee..mencari mertua.
Wong (orang) tan (tak) wruh (mengetahui) ing (dalam) subasita
(subasita), lêgog-lêgog (duduk tepekur) tan (tak) wikan (memahami) ing
(dalam) tatakrami (tatakrama), mudha (muda) punggung (bodoh)
arannya (namannya). Orang yang tak mengetahui subasita, hanya duduk
tepekur tak memahami tatakrama, muda bodoh namanya.
Orang yang tidak mengetahui subasita ini akan canggung dalam bergaul.
Hanya bisa duduk tepekur jika ada pertemuan atau acara lainnya, karena
tidak memahami tatakrama yang harus dilakukan. Orang seperti ini disebut
mudha punggung, arti harfiahnya adalah bodoh, atau tidak berpengalaman.
Arti mudha di sini adalah bodoh, punggung artinya juga bodoh. Mudha
punggung artinya bodoh yang berlipat-lipat, atau sangat bodoh. Dalam bait
berikutnya akan dijelaskan lebih lanjut makna dari istilah mudha
punggung ini.

12
  

Kajian Panitisastra (5): Weruha Sad Rasa


Bait ke-5, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Serat
Panitisastra.

Têgêse mudha wong tanpa budi,


têgêse punggung ina budinya.
Dèrèng wruh sad rasa lire,
sad nênêm têgêsipun,
rasa ingkang karasa saking,
iya pucuking ilat.
Punika liripun,
amla kayasa lawana,
kathuka tikta madura amêkasi,
jangkêp rasanên lirnya .

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Artinya bodoh adalah tanpa budi,


artinya punggung adalah hina budinya.
Belum mengetahui enam rasa maksudnya,
sad artinya enam,
rasa adalah yang terasa dari,
ujung lidah.
Yaitu makusudnya,
amla kayasa lawana,
kathuka tikta madura akhirnya,
lengkap rasakan maknanya.

Kajian per kata:

Têgêse (artinya) mudha (bodoh) wong (orang) tanpa (tanpa) budi (budi),
têgêse (artinya) punggung (bodoh) ina (hina) budinya (budinya). Artinya
bodoh adalah tanpa budi, artinya punggung adalah hina budinya.
Uisa muda seringkali diartikan sebagai belum matang dalam bersikap.
Memang kalau kita melihat anak muda yang usianya masih dibawah 30an
tahun tentu jarang mempunyai pengetahuan dan kebijaksanaan yang sudah
mapan. Mungkin karena inilah mudha juga diartikan sebagai bodoh,
artinya dari segi pengalaman belum matang dan dari pengetahuan belum
13
  

lengkap. Yang demikian itu memang gairah mudanya diperlukan untuk


kelangsungan hidupnya. Orang muda masih semangat dan berani
menempuh resiko, dan berani menerima tantangan. Sifat itulah yang
menghasilkan kehidupan dinamis. Jika orang muda usia 30 tahun berpikir
matang seperti orangusia 60 tahun justru bisa lamban dalam mengatasi
masalah dan bisa membuang banyak peluang.
Maka sebagai manusia hendaklah kita jangan sampai berhenti belajar.
Dengan semakin bertambah usia kepribadian harus makin matang.
Subasita juga semakin baik, bukan malah semakin luntur mentang-
mentang sudah tua. Adalah wajar kalau anak muda kurang dalam budi,
artinya masih bodoh dan hina akal budinya. Namun kalau sudah tua
janganlah demikian.
Dèrèng (belum) wruh (mengetahui) sad (enam) rasa (rasa) lire
(maksudnya), sad nênêm (sad enam) têgêsipun (artinya), rasa (rasa)
ingkang (yang) karasa (terasa) saking (dari), iya (yaitu) pucuking (ujung)
ilat (lidah). Belum mengetahui enam rasa maksudnya, sad artinya enam,
rasa adalah yang terasa dari, ujung lidah.
Kalau anak muda belum memahami enam rasa, maksudnya enam rasa
yang terasa di ujung lidah. Ada rasa apa saja keenamnya itu? Inilah
perinciannya.
Punika (itu) liripun (maksudnya), amla (amla) kayasa (kayasa) lawana
(lawana), kathuka (kathuka) tikta (tikta) madura (madura) amêkasi
(akhirnya), jangkêp (lengkap) rasanên (rasakan) lirnya (maknanya). Yaitu
maksudnya, amla kayasa lawana, kathuka tikta madura akhirnya lengkap
rasakan maknanya.

Enam rasa itu maksudnya adalah, amla, kayasa, lawana, kathuka, tikta
dan terakhir madura. Lengkap sudahlah, rasakan dan pahami maknanya.
Dalam bait berikutnya akan dijelaskan makna dari keenam rasa itu.

14
  

Kajian Panitisastra (6): Tegese Sad Rasa Punika


Bait ke-6, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Serat
Panitisastra.

Amla asêm ing têgêsirèki,


lawana asin ing têgêsira,
kayasa sêpêt têgêse,
kathuka têgêsipun ,
pêdhês tikta têgêse pait.
Dene basa madura,
lêgi têgêsipun.
Sêdhah pucangan tambula,
suruh jambe ênjêt widya iku rai,
sêpi samun têgêsnya.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Amla itu asem artinya,


lawana itu asin artinya,
kayasa itu sepat artinya.
Kathuka artinya,
pedas tikta artinya pahit.
Adapun kata madura,
manis artinya
Sedhah pucangan tambula,
suruh jambe enjet bedak untuk muka,
samun artinya sepi.

Kajian per kata:

Amla (amla) asêm (asem) ing (dalam) têgêsirèki (artinya), lawana


(lawana) asin (asin) ing (dalam) têgêsira (artinya), kayasa (kayasa) sêpêt
(sepat) têgêse (artinya). Amla itu asem artinya, lawana itu asin artinya,
kayasa itu sepat artinya.
Amla artinya adalah asam, seperti rasa buah asem. Lawana artinya asin
seperti rasa garam. Kayasa artinya sepat, seperti rasa buah yang masih
mentah semisal buah sawo kecik. Soal rasa tidak dapat diuraikan dengan
15
  

kata-kata, jika ingin mengetahui rasa maka harus dicoba untuk


memakannya sendiri. Pengetahuan tentang rasa tidak dapat digambarkan
dengan diskripsi yang bagaimanapun, bahkan oleh seorang pujangga yang
mumpuni sekalipun.
Kathuka (kathuka) têgêsipun (artinya), pêdhês (pedas) tikta (tikta) têgêse
(artinya) pait (pahit). Dene (adapun) basa (kata) madura (madura), lêgi
(manis) têgêsipun (artinya). Kathuka artinya, pedas tikta artinya
pahit.Adapun kata madura, manis artinya.
Kathuka artinya pedas, sepertir rasa buah lombok. Tikta artinya pahit,
seperti rasa biji pohon mahoni. Madura artinya manis, seperti rasa gula.
Lengkaplah sudah enam rasa kita ketahui.
Sêdhah (sedhah) pucangan (pucang) tambula (tambula),suruh (suruh)
jambe (pinang) ênjêt (kapur) widya (boreh) iku rai (muka), sêpi (sepi)
samun (samun) têgêsnya (artinya). Sedhah pucangan tambula, maknanya
suruh jambe enjet bedak untuk muka, samun artinya sepi.
Sedhah pucangan tambula artinya suruh jambe dan enjet, piranti untuk
nginang. Samun artinya adalah sepi.
Rasa yang digambarkan dalam bait ini adalah juga mengandung kiasan
untuk rasa yang bukan dialami secara fisik, juga untuk rasa gabungan dari
keenam rasa tersebut yang dapat dirasakan dalam perbuatan nginang.
Samun maknanya sepi, ini juga rasa namun subyeknya bukan lidah tetapi
hati. Jika mampu memahami rasa-rasa itu artinya sudah lengkap
pengalaman hidupnya. Sudah bukan anak muda bodoh lagi. Maka kiasan
untuk orang yang sudah putus kawruh (sempurna ilmu) adalah sudah
kenyang makan asam-garam kehidupan. Ini adalah kiasan belaka,
sebagaimana enam rasa tadi.

16
  

Kajian Panitisastra (7): Njomblong Lengur-Lengur


Bait ke-7, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Serat
Panitisastra.

Wong tanpa nginang kalane sami,


lêlungguhan anèng pasamuan,
pucat rai lambe putèh.
Ingkang mangkono iku,
lamun ana rêrasan tulis,
sastra kang winicara,
mênêng lêngur-lêngur.
Arsa milua micara,
nora bisa lir wong tapa bisu dadi,
mênêng jomblong kewala.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Orang tidak nginang di waktu sama-sama,


duduk-duduk dalam perjamuan,
pucat mukanya memutih bibirnya.
Yang demikian itu,
kalau ada percakapan tertulis,
sastra yang bicara,
diam tertegun.
Ingin ikut bicara,
tidak bisa seperti orang bertapa bisu jadi,
hanya diam terkesima saja.

Kajian per kata:

Wong (orang) tanpa (tanpa, tidak) nginang (nginang) kalane (di waktu)
sami (sama-sama), lêlungguhan (duduk-duduk) anèng (dalam) pasamuan
(perjamuan), pucat (pucat) rai (muka) lambe (bibir) putèh (putih). Orang
tidak nginang di waktu sama-sama, duduk-duduk dalam perjamuan, pucat
mukanya memutih bibirnya.
Orang yang tidak nginang adalah perumpamaan dari orang yang tidak
memahami tentang 6 rasa dan campurannya sebagaiman telah diuraikan
dalam bait sebelumnya. Jika orang itu ikut duduk-duduk dalam perjamuan
17
  

akan pucat mukanya dan memutih bibirnya. Ini berkaitan dengan masa itu
yang sebagian besar orang nginang, dengan alasan kesehatan dan
pergaulan. Jika ada yang tidak nginang ketika berkumpul akan kelihatan
dari ciri-ciri fisiknya.
Ingkang (yang) mangkono (demikian) iku (itu), lamun (kalau) ana (ada)
rêrasan (percakapan) tulis (tertulis), sastra (sastra) kang (yang) winicara
(dibicarakan), mênêng (diam) lêngur-lêngur (tertegun). Yang demikian
itu, kalau ada percakapan tertulis, sastra yang bicara, diam tertegun.
Yang demikian kalau ada diskripsi tertulis atau ungkapan sastra,
digambarkan sebagai orang yang diam tertegun. Karena tidak bisa
mengikuti pembicaraan orang sekitarnya, jadi tidak akan nyambung dalam
pembicaraan. Hanya bisa duduk tepekur takjub setengah bloon, karena
tidak paham.
Sastra di sini berarti apa yang tertulis, bisa berupa kitab-kitab suci agama
atau ajaran-ajaran luhur, sebagaimana yang ada pada saat itu. Orang yang
tidak mengerti sastra adalah orang yang tidak berpengetahuan.
Arsa (ingin) milua (ikut) micara (bicara), nora (tidak) bisa (bisa) lir
(seperti) wong (orang) tapa (bertapa) bisu (bisu) dadi (jadi), mênêng
(diam) jomblong (terkesima, takjub, tertegun) kewala (saja). Ingin ikut
bicara, tidak bisa seperti orang bertapa bisu jadi, hanya diam terkesima
saja.
Walau ingin bercakap-cakap takkan bisa, karena memang pengetahuannya
tidak nyambung sama sekali, tidak memahami apa yang dibicarakan. Ini
adalah keadaan orang yang tak memahami rasa hati, apabila bersama
orang banyak akan gagal paham tentang apa yang dibicarakan. Juga tidak
mampu terlibat dalam diskusi, tak mampu memberi usulan dan saran,
walau dalam hati sangat ingin melakukannya. Semua itu karena tidak
mempunyai pengetahuan yang cukup. Sikapnya seolah-olah orang seperti
sedang bertapa membisu, hanya diam terkesima saja.

18
  

Kajian Panitisastra (8): Wisaning Agesang


Bait ke-8, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Serat
Panitisastra.

Kang mangkana iku upamaning,


mukane kadi lawanging guwa,
wisa kang cinatur mangke.
Wisaning sêmadiku,
yèn carobo tindak tan apik.
Wisane wong amangan,
yèn tan gêlis lêbur.
Dene wisaning agêsang,
tanpa arta saujare tanpa dadi,
karêpe tan katêkan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Yang demikian itu umpamanya,


mukanya seperti pintu gua,
racun yang dibicarakan nanti.
Racunnya bertapa itu,
kalau ceroboh dan berbuat tak baik.
Racunnya orang makan,
kalau tak segera hancur (makanannya).
Adapun racunnya orang hidup,
bila tanpa harta segala perkatannya takkan kejadian,
kehendakknya tak tercapai.

Kajian per kata:

Kang (yang) mangkana (demikian) iku (itu) upamaning (umpamanya),


mukane (mukanya) kadi (seperti) lawanging (pintu) guwa (gua), wisa
(bisa, racun) kang (yang) cinatur (dibicarakan) mangke (nanti). Yang
demikian itu umpamanya, mukanya seperti pintu gua, racun yang
dibicarakan nanti.
Yang demian itu, yakni sikap yang ditunjukkan dalam bait yang lalu,
seumpama mukanya seperti mulut gua. Hanya racun yang akan
diucapkannya nanti. Orang yang tidak mengenal subasita ibarat membawa
19
  

racun dalah kehidupannya, menjadikan hidupnya sendiri menjadi tidak


maksimal dalam meraih kebahagiaan. Juga bisa meracuni hati orang lain,
teman bicara yang tersinggung atau tersakiti hatinya.
Racun di sini diartikan sebagai penghambat atau sesuatu yang membuat
seseorang itu tidak mampu mengeluarkan seluruh potensinya. Dan itu ada
dalam setiap sisi kehidupan manusia, seperti pada contoh-contoh berikut.
Wisaning (bisanya) sêmadiku (bertapa itu), yèn (kalau) carobo (ceroboh)
tindak (berbuat) tan (tak) apik (baik). Racunnya bertapa itu, kalau
ceroboh dan berbuat tak baik.
Racun bagi orang bertapa adalah jika berbuat ceroboh dan tidak baik.
Orang yang gemar bertapa seharusnya menjaga diri dari perbuatan buruk,
jika sampai ia ceroboh terjerumus dalam perbuatan buruk, maka ibarat dia
telah keracunan.
Wisane (bisanya) wong (orang) amangan (makan), yèn kalau) tan (tak)
gêlis segera) lêbur (hancur). Racunnya orang makan, kalau tak segera
hancur (makanannya).
Racun bagi orang yang makan adalah ketika dia tidak dapat mencerna
makanannya dengan sempurna. Jika demikian pasti tubuhnya telah
kemasukan racun sehingga fungsi tubuh tidak dapat bekerja maksimal. Ini
salah satu contoh yang nyata, adapun secara kiasan racun bisa apa saja
yang menghambat pencapaian kebahagiaan seseorang.
Dene (adapun) wisaning (wisanya) agêsang (orang hidup), tanpa (tanpa)
arta (harta) saujare (segala perkataan) tanpa (takkan) dadi (kejadian),
karêpe (kehendaknya) tan (tak) katêkan (tercapai). Adapun racunnya
orang hidup, bila tanpa harta segala perkatannya takkan kejadian,
kehendakknya tak tercapai.
Adapun racunnya orang hidup adalah tidak mempunyai harta. Jika
mengalami keadaan seperti itu pasti segala perkataannya tak akan terjadi,
kehendaknya takkan kesampaian. Maka secara kias tidak ada harta atau
miskin adalah racun bagi kehidupan orang itu sendiri.

20
  

Kajian Panitisastra (9): Wisaning Pawestri


Bait ke-9, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Serat
Panitisastra.

Wisaning èstri kalamun uwis,


kalaraban uwan dadi wisa,
iya marang ing awake.
Kakung tan ana ayun,
angrabèni ewa ningali.
Sanadyan parawana,
ilang kênyanipun,
yèn uwis kasaban uwan.
Panêngêran janma di ngrêsêpkên ati-
ning wong sapalungguhan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Racunnya perempuan kalau sudah,


terkena uban menjadi racun,
juga kepada dirinya.
Laki-laki tak ada di depannya,
yang menikahi enggan melihat.
Walaupun masih gadis,
hilang kegadisannya,
kalau sudah terkena uban.
Pertanda manusia yang baik adalah menyenangkan hati,
orang lain teman duduknya.

Kajian per kata:

Wisaning (racunnya) èstri (perempuan) kalamun (kalau) uwis (sudah),


kalaraban (terkena, tertutup) uwan (uban) dadi (menjadi) wisa (racun),
iya (juga) marang (kepada) ing awake (dirinya). Racunnya perempuan
kalau sudah, terkena uban menjadi racun, juga kepada dirinya.
Yang merupakan racun bagi perempuan adalah manakala dia sudah
terkena uban. Bisa menghambat beberapa hal dalam kehidupannya, jika
uban sudah tumbuh di kepala.

21
  

Kakung (laki-laki) tan (tak) ana (ada) ayun (di depannya), angrabèni
(yang menikahi) ewa (enggan) ningali (melihat). Laki-laki tak ada di
depannya, yang menikahi enggan melihat.
Laki-laki tak ada di depannya, yang akan menikahi enggan melihat. Sudah
hilang daya tariknya. Apabila sudah menikahpun suaminya akan ogah-
ogahan kepadanya, bisa-bisa malah berpaling kepada wanita lain.
Sanadyan (kalaupun) parawana (masih gadis), ilang (hilang) kênyanipun
(kegadisannya), yèn (kalau) uwis (sudah) kasaban (tertutup) uwan (uban).
Kalaupun masih gadis, hilang kegadisannya kalau sudah terkena uban.
Uban memang hanya rambut putih, namun sangat berpengaruh terhadap
penampilan. Seorang gadis yang ubanan akan serasa kehilangan
kegadisannya. Kehilangan pesonanya sehingga dijauhi laki-laki.
Demikianlah, contoh-contoh tadi kiranya dapat menambah pemahaman
dari apa yang sudah dikatakan dalam bait sebelumnya, bahwa kurang
dalam subasita dapat mengganggu dalam pergaulan ibaratnya seperti
racun kehidupan. Sebagaimana dalam sisi kehidupan lain juga ada racun-
racunnya, seperti beberapa contoh yang sudah disebutkan di atas.
Sekarang setelah kita tahu keburukan dari tidak dipahaminya masalah
subasita ini, marilah kita pelajari bagaimana orang yang memahami
subasita bertingkah laku dalam pergaulan. Tanda-tanda orang yang
menguasai subasita adalah sebagai berikut.
Panêngêran (pertanda) janma (manusia) di (dari kata adi, baik, elok)
ngrêsêpkên (menyenangkan) atining (hatinya) wong (orang)
sapalungguhan (teman duduknya). Pertanda manusia yang baik adalah
menyenangkan hati orang lain teman duduknya.
Tanda-tanda janma di, manusia elok, indah, yakni manusia yang
menguasai subasita, adalah menyenangkan hati teman duduknya, bisa
bercakap-cakap dengan hangat, sikap dan bicaranya menyejukkan.
Itulah pertanda orang yang menguasai subasita, dalam bait selanjutnya
masih banyak tanda-tanda lain yang akan kita uraikan agar semakin jelas
dan terang.

22
  

Kajian Panitisastra (10): Wateke Janmatama


Bait ke-10, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Datan kêtèn sabarang dènnya ngling,


tansah anduga-duga ing nitya.
Tan pêgat jaga-jagane,
datan ana wong rêngu,
dadya samya mrih sujanèki,
amêmungu ing manah,
kapurunanipun.
Tan angamungakên ing prang,
lyaning karya sumêngkut karya gêng alit,
yèku ran janmatama

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Tidak segera terikat dalam semua perkataan,


selalu menduga-duga raut muka,
tak putus berjaga-jaga.
Tidak ada orang sakit hati,
dan menjadi sama-sama agar mencurigainya,
malah menggugah dalam hati,
keberaniannya.
Tidak hanya ketika berperang,
di lain pekerjaan semangat bekerja besar dan kecil,
itulah manusia yang utama.

Kajian per kata:

Datan (tidak) kêtèn (rantai, terikat) sabarang (semua) dènnya (dalam)


ngling (berkata), tansah (selalu) anduga-duga (menduga-duga) ing nitya
(raut muka), tan (tak) pêgat (putus) jaga-jagane (berjaga-jaga). Tidak
segera terikat dalam semua perkataan, selalu menduga-duga raut muka,
tak putus berjaga-jaga.

Tidak terikat dalam aturan-aturan yang membelenggu dalam perkataan


sehingga kaku dan formal, namun selalau menduga-duga raut muka lawan
bicaranya. Tak putus-putus dalam berjaga-jaga agar tidak menyinggung
23
  

orang lain. Inilah sikap dari orang yang sudah menguasai subasita secara
paripurna, sangat jauh dari mencela orang, sehingga lawan bicara merasa
nyaman.

Datan (tidak) ana (ada) wong (orang) rêngu (sakit hati), dadya (menjadi)
samya (sama-sama) mrih (agar) sujanèki (mencuriganinya), amêmungu
(menggugah) ing (dalam) manah (hati), kapurunanipun (keberaniannya).
Tidak ada orang sakit hati, dan menjadi sama-sama agar mencurigainya,
malah menggugah dalam hati keberaniannya.

Tidak ada orang yang merasa sakit hati ketika bicara dengannya, atau
menjadi mencurigainya. Yang ada malah tergugah semangat dalam
hatinya, bangkit keberaniannya. Orang yang menguasai subasita bisa
menjadi inspirator pada teman duduknya, menularkan daya hidup kepada
orang lain lewat percakapan.

Tan (tidak) angamungakên (hanya) ing (ketika) prang (perang), lyaning


(di lain) karya (pekerjaan) sumêngkut (semangat) karya (bekerja) gêng
(besar) alit (kecil), yèku (itulah) ran (yang disebut) janmotama (manusia
utama). Tidak hanya ketika berperang, di lain pekerjaan semangat bekerja
besar dan kecil, itulah manusia yang utama.

Tidak hanya keberanian dalam peperangan, dalam pekerjaan yang lain pun
orang menjadi bersemangat bekerja, baik pekerjaan yang besar ataupun
yang kecil. Itulah yang disebut manusia utama.
Sikap ini amat jauh dari orang yang sok sopan, kalau bicara dengan teman
yang dicari cuma kelemahan lawan bicaranya yang mungkin kurang sopan
santun, kurang unggah-ungguh, sehingga lawan bicara menjadi risih dan
tidak enak. Orang yang sudah putus ilmunya, sudah menguasai rasa yang
enam itu justru sangat toleran terhadap kekurangan orang lain, tidak terlalu
mempermasalahkan, dan juga memaafkan kekeliruan lawan bicaranya. Dia
hanya fokus menjaga tingkah laku dan ucapannya sendiri. Oleh karena itu
sikapnya keluar dari hati yang sudah mengendap, bukan sekedar reaksi
dari sikap orang lain.
Sikap seperti itu yang semestinya dimiliki bagi orang yang ingin bahagia
sejahtera dalam hidupnya. Bait berikutnya masih membahas tentang hal ini
lebih lanjut.

24
  

Kajian Panitisastra (11): Subasita Mring Pawestri


Bait ke-11, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Sayogyane ing wong priya sami,


yèn alênggah kalawan wanita,
garwa tanapi sêlire,
ngrasanana raras rum.
Ing paprêman miwah yèn angling,
dipun amanohara.
Dèn alus ing têmbung,
tingalna sumèhing nitya,
nirna rêngu amrih alunturing kang sih.
Yèn lênggah lan pandhita.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Sepantasnya pada seorang lelaki semua,


kalau duduk bersama wanita,
istri maupun selirnya,
bercakaplah dengan kata yang sangat manis.
Di tempat tidur serta kalau berbicara,
harap dengan kata-kata yang memikat.
Di haluskan dalam kata-kata,
diperlihatkan ramahnya raut muka,
hilangkan kekecewaan agar keluar cinta kasihnya.
Kalau duduk bersama pendeta (lain lagi sikapnya).

Kajian per kata:

Sayogyane (sepantasnya) ing (pada) wong (orang) priya (laki-laki) sami


(semua), yèn (kalau) alênggah (duduk) kalawan (bersama) wanita
(wanita), garwa (istri) tanapi (maupun) sêlire (selir), ngrasanana
(bercakaplah) raras rum (sangat manis). Sepantasnya pada seorang lelaki
semua, kalau duduk bersama wanita, istri maupun selirnya, bercakaplah
dengan kata yang sangat manis.

25
  

Penerapan subasita tadi juga mengingat tempat dan siapa teman bicaranya.
Jika dengan keluarga sendiri subasitanya juga lain lagi. Dalam bait ini
diuraikan penerapannya pada istri sendiri.
Apabila sedang bercengkerama dengan istri, hendaklah bercakap-cakap
dengan kata-kata yang manis, dengan suara rendah. Bila perlu berbisik-
bisik sajalah. Raras rum di sini adalah percakapan yang penuh pesona,
gairah atau kecenderungan hati kepada cinta kasih.
Ing (di) paprêman (tempat tidur) miwah (serta) yèn (kalau) angling
(berbicara), dipun (harap) amanohara (dengan kata yang memikat). Di
tempat tidur serta kalau berbicara, harap dengan kata-kata yang memikat.
Di tempat tidur pun demikian, jika berbicara seyogyanya dengan kata-kata
yang memikat. Manohara artinya penuh pesona, penuh daya pikat
sehingga lawan bicara menjadi kasengsem, kedanan, terkintil-kintil,
nempeeeel kaya prangko.
Dèn (di) alus (haluskan) ing (dalam) têmbung (kata-kata), tingalna
(perlihatkan) sumèhing (ramahnya) nitya (raut muka), nirna (hilangkan)
rêngu (kekecewaan) amrih (agar) alunturing (keluar) kang sih (cinta
kasih). Di haluskan dalam kata-kata, diperlihatkan ramahnya raut muka,
hilangkan kekecewaan agar keluar cinta kasihnya.
Dihaluskan kata-katanya, pakailah nada rendah, jangan sekali-kali
melengking. Perlihatkan raut muka yang ramah agar istri nyaman.
Hilangkan roman kecewa agar lawan bicara timbul cinta kasihnya.
Yèn (kalau) lênggah (duduk) lan (bersama) pandhita (pendeta). Kalau
duduk bersama pendeta (lain lagi sikapnya).
Yang di atas tadi adalah sikap tubuh dan cara bicara jika bersama kekasih,
sedangkan kalau bercakap bersama pendeta atau dengan yang lainnya, lain
pula caranya. Dalam bait selanjutnya akan kita kaji masalah ini.

26
  

Kajian Panitisastra (12): Anawa Khewan Galak


Bait ke-12, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Atakona patitising pati,


lawan têrusna ing kawruhira,
sampurnaning panêmbahe.
Yèn ing prang kang winuwus,
ing kasuran digdayan amrih,
mantêp wanining rowang.
Sarpa galakipun,
kalawan mandining wisa,
japamantra kang anawa wisa mandi,
nutut galaking ula.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Bertanyalah tepatnya ilmu kematian,


dan teruskan dalam pengetahuan,
agar sempurna cara beribadahnya.
Kalau dalam perang yang dibicarakan,
dalam hal keberanian dan kesaktian agar,
mantap keberanian teman.
Galaknya ular,
dan tajamnya bisa,
mantera-mantera yang menawarkan bisa ganas,
menjinakkan galaknya ular.

Kajian per kata:

Atakona (bertanyalah) patitising (tepatnya) pati (ilmu kematian), lawan


(dan) têrusna (teruskan) ing (dalam) kawruhira (pengetahuan),
sampurnaning (agar sempurna) panêmbahe (cara beribadahnya).
Bertanyalah tepatnya ilmu kematian, dan teruskan dalam pengetahuan,
agar sempurna cara beribadahnya.
Dalam bait yang lalu telah disinggung pada bagian akhir tentang subasita
kepada pendeta. Jika bersama mereka hendaklah kita manfaatkan dengan
benar waktu kebersamaan itu dengan mereguk ilmu darinya. Tanyakan
27
  

tentang ilmu kematian, dan tanamkan dalam hati menjadi pengetahuan


hidup yang berguna, agar sempurna cara beribadah kita.
Yèn (kalau) ing (dalam) prang (perang) kang (yang) winuwus
(dibicarakan), ing (dalam hal) kasuran (keberanian) digdayan (kesaktian)
amrih (agar), mantêp (mantap) wanining (keberanian) rowang (teman).
Kalau dalam perang yang dibicarakan, dalam hal keberanian dan
kesaktian agar, mantap keberanian teman.
Lain lagi kalau dalam peperangan, yang dikatakan tentang keberanian dan
kesaktian agar sesama prajurit mendapat semangat dan muncul
keberaniannya. Sikap dan bicara kita pada setiap tempat pasti harus
berbeda-beda, sehingga tidak ada petunjuk dan pedomannya, namun orang
yang telah mumpuni dalam ilmu rasa dan sudah menguasai enam rasa pasti
akan paham harus bersikap bagaimana. Hal itu karena keadaan yang
berbeda-beda juga menuntut tanggapan yang berbeda pula. Juga karena
setiap orang mempunyai watak yang berbeda pula, kitalah yang harus
pintar ngemong orang lain jika kita ingin berhasil. Bersikap orang lain
harus menuruti kita karena kita merasa lebih baik, justru akan membuat
hidup kita gagal. Sehingga kita harus mengenali dahulu watak lawan
bicara kita.
Sarpa (ular) galakipun (galaknya), kalawan (dan) mandining (tajamnya)
wisa (bisa), japamôntra (mantra-mantra) kang (yang) anawa
(menawarkan) wisa (bisa) mandi (ganas), nutut (menjinakkan) galaking
(galaknya) ula (ular). Galaknya ular, dan tajamnya bisa, mantera-mantera
yang menawarkan bisa ganas, menjinakkan galaknya ular.
Perumpamaan menghadapi manusia yang berwatak lain-lain, adalah
seumpama menghadapi hewan. Jika kita menghadapi ular yang galak dan
bisanya ganas, cara menghadapinya adalah dengan mantera-mantera.
Dengan cara itulah ular galak menjadi jinak. Demikian juga dengan
hewan-hewan lainnya, ada cara khusus baginya untuk membuatnya jinak.

28
  

Kajian Panitisastra (13): Janma Tan Pasah Mantra


Bait ke-13, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Lawan galaking macan pan sami,


kang anututakên lawan môntra.
Dipangga samêtanane,
pan tutut dening angkus.
Kang tan mari dening mantrèki,
kasêrênge wong aprang.
Mari-mari yèn wus,
kawênang salah satunggal,
parandene yèn uwis patin-pinatin,
aja uga pêpeka.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Dan galaknya harimau sama,


yang menjinakkan dengan mantra.
Gajah yang mengamuk,
akan jinak oleh jerat.
Yang tak sembuh oleh mantera,
kemarahan orang yang berkelahi.
Sadarnya kalau sudah,
menang salah satunya,
adapula kalau sudah saling bunuh (baru sadar),
maka jangan diremehkan.

Kajian per kata:

Lawan (dan) galaking (galaknya) macan (harimau) pan (akan) sami


(sama), kang (yang) anututakên (menjinakkan) lawan (dengan) mantra
(mantera). Dan galaknya harimau sama, yang menjinakkan dengan
mantra.
Menghadapi harimau pun demikian, yang dapat menjinakkan adalah
mantera-mantera. Tentu berbeda mantera yang digunakan dengan mantera
yang dipakai untuk ular. Dalam kaitan dengan manusia, setiap karakter
pasti ada cara khusus dalam menghadapinya.
29
  

Dipangga (gajah) samêtanane (yang mengamuk), pan (akan) tutut (jinak)


dening (oleh) angkus (kait, jerat). Gajah yang mengamuk, akan jinak oleh
jerat.
Lain lagi dengan cara menghadapi gajah, akan jinak jika jika kita memakai
jerat atau rantai. Jika sejak kecil terbiasa dirantai gajah akan terbiasa dan
tidak berontak, walau sebenarnya kalau ia mau berontak rantainya bisa
putus. Perilaku gajah ini hampir mirip dengan kerbau, kalau sudah diberi
tali di leher dia akan menurut walau dituntun seorang anak kecil pun.
Padahal andai ia mau berontak anak kecil itu akan terpental. Namun
memang begitulah watak hewan-hewan, semua mempunyai kelemahan
sendiri-sendiri. Demikian juga pada manusia, setiap karakter mempunyai
cara tersendiri untuk mengambil hatinya dalam percakapan.
Kang (yang) tan (tak) mari (sembuh) dening (oleh) mantrèki (mantera
ini), kasêrênge (kemarahan) wong (orang) aprang (berperang, berkelahi).
Yang tak sembuh oleh mantera, kemarahan orang yang berkelahi.
Jika macan dan ular yang galak dapat tunduk hanya oleh mantera, manusia
yang terkadang lemah lembut justru tidak bisa ditundukkan dengan
mantera. Apalagi kalau sudah keluar sifat galaknya, marah dan siap
berkelahi. Dibacakan seribu mantera juga takkan ada efeknya sama sekali.
Mari-mari (sadarnya) yèn (kalau) wus (sudah), kawênang (menang) salah
(salah) satunggal (satunya), parandene (adapula) yèn (kalau) uwis (sudah)
patin-pinatin (bunuh-membunuh), aja (jangan) uga (juga) pêpeka
(diremehkan). Sadarnya kalau sudah, menang salah satunya, adapula
kalau sudah saling bunuh (baru sadar), maka jangan diremehkan.
Dua orang yang saling marah dan berkelahi akan sulit untuk dipisahkn,
kalupun berhasil pasti masih menyimpan dendam yang siap meledak
kapan saja. Manusia baru sadar kalau salah satunya sudah menang dan
lainnya sudah kalah. Baru mereka akan menyesal telah bertengkar. Itu pun
mending, ada juga yang sampai bunuh-membunuh. Oleh karena itu jangan
diremehkan kemarahan manusia.

30
  

Kajian Panitisastra (14): Penengerane Pratingkah Lan


Trapsila
Bait ke-14, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Mring boyongan sakarining pati,


iku tan wun murina kang manah.
Jêroning banyu wêruhe,
jabudên gagang tunjung,
yêkti uning jêroning warih.
Sapira têlêsira,
iku lêbêtipun.
Yèn panêngraning manungsa,
kang abêcik awasna pratingkahnèki,
tapsilaning pangucap.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Pada (saat) setelah dibawa pulang yang mati,


tak urung menyimpang dendam di hati.
Dalamnya air cara mengetahuinya,
cabutlah tangkai bunga teratai,
benar-benar diketahui dalamnya air.
Seberapa yang basah,
itulah kedalamannya.
Kalau pertanda bagi manusia,
yang baik adalah amatilah tingkah-lakunya,
sopan santun dalam berkata.

Kajian per kata:

Mring (pada) boyongan (setelah diboyong, dibawa pulang) sakarining


(sesudah) pati (ada yang mati), iku (itu) tan (tak) wun (urung) murina
(dendam) kang (yang) manah (hati). Pada (saat) setelah dibawa pulang
yang mati, tak urung menyimpang dendam di hati.
Awal bait ini kelanjutan dari bait sebelumnya tentang kemarahan dua
manusia berkelahi yang tak mempan dengan mantera. Mereka baru sadar

31
  

setelah salah satunya mati. Setelah dibawa pulang mayatnya, tak urung
dalam hati keluarganya timbul dendam dan amarah yang ingin
dilampiaskan sewaktu-waktu.
Keadaan seperti di atas jangan sampai terjadi. Oleh karena itu harap
berhati-hati dalam melayani pembicaraan orang. Agar selalu bergaul
dengan nyaman, subasita perlu dipelajari setiap orang. Upayakan agar
selalu dapat menjajaki isi hati orang, agar kita dapat bersikap dengan tepat.
Bagaimana caranya?
Jêroning (dalamnya) banyu (air) wêruhe (cara mengetahuinya) , jabudên
(cabutlah) gagang (tangkai) tunjung (bunga teratai), yêkti (benar-benar)
uning (diketahui) jêroning (dalamnya) warih (air). Sapira (seberapa)
têlêsira (yang basah), iku (itulah) lêbêtipun (kedalamannya). Dalamnya
air cara mengetahuinya, cabutlah tangkai bunga teratai, benar-benar
diketahui dalamnya air. Seberapa yang basah, itulah kedalamannya.
Perumpamaannya, kalau hendak mengetahui kedalaman air di kolam,
cabutlah tangkai bungai teratai. Benar-benar bisa diketahui kedalaman
airnya. Dari seberapa panjang tangkai yang basah, itulah kedalamannya.
Namun hati dan pikiran manusia tidak dapat diukur dengan cara seperti
itu, seperti kata pepatah, dalam laut bisa diduga, hati manusia siapa tahu.
Yèn (kalau) panêngraning (pertanda bagi) manungsa (manusia), kang
(yang) abêcik (baik) awasna (amatilah) pratingkahnèki (tingkah-
lakunya), tapsilaning (sopan santun) pangucap (dalam berkata). Kalau
pertanda bagi manusia, yang baik adalah amatilah tingkah-lakunya,
sopan santun dalam berkata.
Tetapi meski begitu masih ada cara untuk menduga-duga hati manusia,
ialah dengan cara mengamati tindak-tanduk, tingkah polah dalam
membawa diri, juga dalam sopan-santun ketika bercakap-cakap. Hal-hal
itu disebut dengan subasita, yang sedang kita pelajari saat ini. Berdasar
duga-duga atau perkiraan watak orang tersebut kita dapat mengambil sikap
yang tepat dalam bergaul dengannya. Misalnya, dari pengamatan kita atas
seseorang kita menjadi tahu yang bersangkutan suka humor, maka untuk
membuat percakapan yang hangat perlulah kita menyisipkan joke-joke
ketika berbicara.

32
  

Namun demikian harus diingat bahwa yang dapat kita lakukan hanya
menduga-duga, tidak bisa kita memastikannya. Misalnya seseorang yang
perilakunya mencurigakan, gerak-geriknya aneh dan sikapnya agak
tertutup, tak salah jika kita kemudian menduga-duga bahwa yang
bersangkutan akan melakukan kejahatan. Berdasar dugaan kita itu kita
boleh kemudian bersikap curiga dan waspada, namun kita tidak boleh
kemudian mengambil tindakan fisik berdasar dugaan itu. Tindakan fisik,
misalnya dengan menangkap orang itu, hanya dapat dilakukan jika ada
bukti dan saksi yang kuat atas tindak kejahatannya.

33
  

Kajian Panitisastra (15): Cihnane Wong Abecik


Bait ke-15, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Tata lungguhe ruruh yèn angling,


sarèhing nitya sêmu jêtmika.
Anastiti pamangane,
amrih santosa mulus,
alus ririh kalamun angling.
Cêtha tata arata,
adhapur ajujur,
lan pamote ing sasama.
Pan ta iku ya cihnane wong abêcik,
yèku jatining kula.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Sikap duduknya tenang kalau berbicara,


santai raut mukanya cenderung kalem.
Cermat dalam menerima,
agar sentosa tanpa cela,
halus lembut kalau bicara.
Jelas, sopan, ajeg,
berkesan apa adanya,
dalam memuat (pendapat) sesama.
Yang demikian itu pertanda orang baik,
yaitulah yang kita harapkan.

Kajian per kata:

Tata (tata, sikap) lungguhe (duduknya) ruruh (tenang) yèn (kalau)


angling (berbicara), sarèhing (santai) nitya (raut mukanya) sêmu
(cenderung) jêtmika (kalem). Sikap duduknya tenang kalau berbicara,
santai raut mukanya cenderung kalem.
Sareh artinya tidak tergesa-gesa, perlahan-lahan tanda kehati-hatian. Raut
muka yang sareh tanda sudah matang pengetahuannya, bukan sekedar
asal bicara sehingga tak ada intinya dari apa yang dibicarakan. Jatmika
artinya sikapnya kalem, tidak congkak atau banyak gerak, tanda bagusnya
34
  

akhlak. Ini adalah sikap lahir, atau istilahnya menurut yang sudah kita
pelajari adalah silakrama.
Anastiti (teliti,cermat) pamangane (dalam menerima), amrih (agar)
santosa (sentausa) mulus (tanpa cela), alus (halus) ririh (lembut)
kalamun (kalau) angling (bicara). Cermat dalam menerima, agar sentosa
tanpa cela, halus lembut kalau bicara.
Cermat dalam menerima pendapat atau perkataan teman bicara.
Pamangan bersinonim dengan panedha, kata yang terakhir sering dipakai
dengan arti menerima. Maksudnya dalam menerima perkataan orang lain
ketika sedang bercakap-cakap. Tidak hanya menerocos bicara sendiri dan
tak mau mendengar, tapi juga menghargai teman bicaranya. Alus ririh
artinya gaya bicaranya halus dan pelan, tidak berbusa-busa dan kasar. Ini
adalah gaya bicara yang sesuai istilah yang telah kita pelajari adalah
basakrama, tatakrama dalam berbahasa.
Cêtha (jelas) tata (sopan) arata (merata), adhapur (berkesan) ajujur (apa
adanya), lan (dan) pamote (dalam memuat) ing (terhadap) sasama
(sesama). Jelas, sopan, ajeg, berkesan apa adanya, dalam memuat
(pendapat) sesama.
Yang dimaksud adalah jelas pembicaraannya, tidak mbulet-mbulet, muter-
muter, ngalor-ngidul tidak karuan. Juga sopan atau mengerti tatanan atau
adab atau subasita. Merata artinya ajeg dalam bicaranya, tidak naik turun
nadanya, berapi-api kemudian berhenti, tapi terarah dalam penyampaian.
Berkesan apa adanya, tidak dibuat-buat sikapnya dalam memuat atau
menampung pendapat orang. Jika mendapat masukan ditampung dengan
penuh perhatian, tidak malah mencak-mencak dan sibuk membantah.
Pan (yang demikian) ta iku (itu) ya cihnane (pertanda) wong (orang)
abêcik (baik), yèku (itulah) jatining (sejatinya) kula (kita). Yang demikian
itu pertanda orang baik, yaitulah yang kita harapkan.
Yang diuraikan di atas adalah ciri-ciri dari orang baik, sejatinya yang kita
cari, yang kita harapkan sifat-sifat tersebut ada pada diri kita. Ciri-ciri
manusia ideal yang padanya kita mengacu dalam belajar dan memperbaiki
diri.

35
  

Kajian Panitisastra (16): Pandhita Sastra Genyang


Bait ke-16, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Kadi ta ingkang dipun wastani,


pandhita sastra gênyang têgêsnya,
tan angandhêg patakone,
marang kang takon iku.
Kasusastran dipun ladèni,
pinrih ecanirèng tyas,
lawan wacana lus.
Anrangakên kapêtêngan,
wruh surasa ing sastra kang dèn arani,
pandhita sastra gênyang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Seperti yang disebut,


pendeta sastra genyang artinya,
tak menghentikan pertanyaan,
kepada yang bertanya.
Soal kasusastraan dilayani,
agar enak di hati,
dan bercakap pun halus.
Menerangkan hal yang gelap,
mengetahui makna dalam sastra yang disebut,
pendeta sastra yang ahli.

Kajian per kata:

Kadi ta (seperti) ingkang (yang) dipun (di) wastani (sebut), pandhita


(pendeta) sastra (sastra) gênyang (ahli) têgêsnya (artinya), tan (tak)
angandhêg (menghentikan) patakone (pertanyaan), marang (kepada)
kang (yang) takon (bertanya) iku (itu). Seperti yang disebut, pendeta
sastra genyang artinya, tak menghentikan pertanyaan, kepada yang
bertanya.
Pada bait yang lalu sudah dijelaskan ciri-ciri orang yang baik, dalam bait
ini akan dijelaskan ciri-ciri orang yang baik lagi pandai, yang disebut
36
  

pandhita sastra genyang. Apakah itu? Yakni orang yang tidak


menghentikan atau menolak pertanyaan dari orang yang bertanya. Dia
sangat terbuka terhadap berbagai pertanyaan yang diajukan, tidak
membatasi pada soal tertentu saja.
Kasusastran (kasusastraan) dipun (di) ladèni (layani), pinrih (agar)
ecanirèng (enak di) tyas (hati), lawan (dan) wacana (bercakap) lus
(halus). Soal kasusastraan dilayani, agar enak di hati, dan bercakap pun
halus.
Dalam hal sastra (pengetahuan tulis) pun, jika ada yang bertanya pasti
dilayani. Semua itu agar terasa enak di hati yang bertanya. Dalam
menjawab pun dengan perkataan yang halus dan menyejukkan, tidak
berkata kasar berkoar-koar, lebay, lekoh, ataupun saru, sru asugal. Ngerti
ra artine?
Anrangakên (menerangkan) kapêtêngan (hal yang gelap), wruh
(mengetahui) surasa (makna) ing (dalam) sastra (kitab) kang (yang) dèn
(di) arani (sebut), pandhita (pendeta) sastra (sastra) gênyang (ahli).
Menerangkan hal yang gelap, mengetahui makna dalam sastra yang
disebut, pendeta sastra yang ahli.
Dia menerangkan hal yang sebelumnya masih gelap, mengetahui makna
kitab dengan baik. Itulah yang disebut pandhita sastra genyang.
Kalau dilihat ciri-ciri di atas pandeta yang dimaksud lebih mirip seorang
intektual atau cendekiawan. Itu memang salah satu tugas kependetaan di
zaman dahulu, memberi penerangan kepada masyarakat awam. Di zaman
itu ilmu pengetahuan belum bisa diakses setiap orng seperti di zamn kini,
jadi kepada merekalah tempat bertanya berbagai hal.

37
  

Kajian Panitisastra (17): Datan Ngatonke Panedha Nrima


Bait ke-17, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Ana wong sugih rêtna mas picis


têka manganggo datanpa rupa,
tanpa rasa pamangane.
Awèh pandhita lumuh,
datan asih ing pêkir miskin.
Kang mangkana kang mindha,
khewan isthanipun.
Tanpa budi tanpa nalar,
panyanane ing dunya tan ana pati,
milanira mangkana.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Ada orang kaya permata dan uang emas,


tapi kok berpakaian buruk rupa,
(seperti) tidak ada syukurnya.
Memberi pendeta pun tak mau,
tidak belas kasih pada fakir miskin.
Yang demikian seperti,
hewan seumpamanya.
Tanpa akal budi tanpa pikiran,
anggapannya di dunia ini tak ada kematian,
makanya seperti itu.

Kajian per kata:

Ana (ada) wong (orang) sugih (kaya) rêtna (permata) mas picis (uang
emas), têka (tapi kok) manganggo (berpakaian) datanpa (tanpa) rupa
(rupa), tanpa (tanpa) rasa (rasa) pamangane (menerima). Ada orang kaya
permata dan uang emas, tapi kok berpakaian buruk rupa, (seperti) tidak
ada syukurnya).
Kata pamangane sinonim dengan panedhane, sering diartikan sebagai
sikap nrima kepada Tuhan, rela menerima bagian rizekinya. Dalam
konteks ini lebih pas diartikan sebagai bersyukur.
38
  

Jika sudah diberi sesuatu berterima kasihlah. Bersyukur adalah berterima


kasih kepada Tuhan. Tanda bersyukur bukanlah mulut yang nerocos
mengucap kata syukur semata-mata, tetapi juga sinkron dengan
perbuatannya. Orang yang bersyukur pasti akan nedha-nrima, menerima
dengan senang hati. Karena hati senang maka pasti pemberian itu akan
ditunjukkan kepada orang lain atau ngetok-ketokke.
Seperti anak kecil yang diberi baju pasti akan bersorak kegirangan, dan
selalu memakai baju itu. Jika kita diberi rezeki yang banyak dan kita
bersyukur, pasti juga akan kita tunjukkan. Salah satunya lewat pakaian
yang kita kenakan. Jangan sampai berpakaian buruk rupa, compang-
camping, padahal ada rezeki untuk membeli baju yang pantas. Itu
namanya kurang bersyukur.
Awèh (memberi) pandhita (pendeta) lumuh (tak mau, enggan), datan
(tidak) asih (belas kasih) ing (pada) pêkir (fakir) miskin (miskin).
Memberi pendeta pun tak mau, tidak belas kasih pada fakir miskin.
Memberi kepada pendeta juga tidak mau, dan juga tidak ada belas kasih
kepada fakir miskin. Ini orang kaya yang patut dipertanyakan kekayaannya
untuk apa. Perilaku seperti ini menunjukkan minimnya rasa syukur.
Setelah diberi banyak kekayaan, dia bukannya berterima kasih, malah
menginginkan yang lebih banyak lagi. Dia serba kekurangan dalam
limpahan kekayaan, rasa kurangnya malah jauh lebih besar dari rasa
kurangnya orang miskin.
Kang (yang) mangkana (demikian) kang (yang) mindha (seperti),
khewan (hewan) isthanipun (umpamanya). Yang demikian seperti, hewan
seumpamanya.
Orang tadi pastilah bukan manusia, seperti hewan saja layaknya. Tidak
mempan oleh teladan kasih sayang dan tidak tergerak hatinya oleh
pemberian Tuhan yang melimpah.
Tanpa (tanpa) budi (akal budi) tanpa (tanpa) nalar (pikiran), panyanane
(anggapannya) ing (di) dunya (dunia) tan (tak) ana (ada) pati (mati),
milanira (makanya) mangkana (seperti itu). Tanpa akal budi tanpa
pikiran, anggapannya di dunia ini tak ada kematian, makanya seperti itu.
Seolah orang seperti itu tanpa akal budi dan pikiran, anggapannya dunia
ini tidak akan digulung, anggapannya dia takkan menemui kematian untuk
39
  

mempertanggungjwabkan segala perbuatannya. Cetek nalar dan egois,


itulah yang membuatnya bertindak demikian.

40
  

Kajian Panitisastra (18;19): Telung Watak Cendhala


Bait ke-18;19, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Ana wong limpad wruh kramaniti,


têka alaku karyèng durjana,
tanpa gawe kabisane,
padha lan kang nora wruh.
Yèn ta janma wus kaki-kaki,
ngumuripun adawa,
malah kongsi pikun,
tan arsa ing kabêcikan.
Sastra krama kasudarman tan ngrasani,
tan arsa puruhita.

Yèku wong lali jênênging urip,


isthane padha kalawan khewan,
iya ing kauripane.
Yèn ing buron wana gung,
kang awatak cêndhala nênggih,
tan na kaya gadarba.
Cêndhala ping têlu,
manungsa ingkang atinggal,
kabêcikan tan angarah pangastuti,
ri dur mitra cêndhala.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Jika ada orang yang pandai dan mengetahui tatakrama,


kok melakukan perkerjaan layaknya durjana,
tanpa guna kemampuannya,
sama dengan orang yang tidak tahu.
Ada juga manusia sudah lanjut usia,
umurnya panjang,
malah sampai pikun,
tapi tak berkehendak pada kebaikan,
dalam sastra dan tatakrama, serta segala sifat kebaikan tak
mempunyai rasa,
dan juga tak berkehendak untuk berguru.

41
  

Itulah orang yang lupa artinya hidup,


perumpamaannya sama dengan keadaan hewan,
dalam kehidupannya.
Kalau ada hewan buruan di hutan rimba,
yang berwatak nista seperti itu yakni,
tak ada yang seperti badak.
(Watak) nista yang ketiga,
manusia yang meninggalkan,
kebaikan tak menuju pengabdian,
itu buruk temannya nista

Kajian per kata:

Ana (ada) wong (orang) limpad (pandai) wruh (mengetahui) kramaniti


(tatakrama), têka (kok) alaku (melakukan) karyèng (pekerjaannya)
durjana (durjana), tanpa (tanpa) gawe (guna) kabisane (kemampuannya),
padha (sama) lan (dengan) kang (yang) nora (tidak) wruh (tahu). Jika ada
orang yang pandai dan mengetahui tatakrama, kok melakukan perkerjaan
layaknya durjana, tanpa guna kemampuannya, sama dengan orang yang
tidak tahu.
Ini adalah contoh dari watak buruk. Orang yang tidak mau menggunakan
kemampuan atau keahlian yang dia miliki, tetapi malah bertindak seperti
orang bodoh, orang seperti itu telah menghina kemampuannya sendiri. Dia
juga mengingkari nikmat Tuhan yang berupa ilmu pengetahuan. Sama saja
keadaannya orang seperti itu dengan orang bodoh yang tak tahu apa-apa.
Jika orang bodoh berbuat bejat bisa dimaklumi karena tidak tahu, tapi
orang yang sudah tahu sengaja berbuat seperti orang bodoh adalah suatu
keburukan yang bertingkat, alias jahil murakkab. Yang demikian itu
termasuk dalam watak cendhala.
Yèn ta (kalau) janma (manusia) wus (sudah) kaki-kaki (lanjut usia),
ngumuripun (umurnya) adawa (panjang), malah (malah) kongsi (sampai)
pikun (pikun), tan (tak) arsa (berkehendak) ing (pada) kabêcikan
(kebikan), sastra (sastra) krama (tatakrama) kasudarman (segala
kebaikan) tan (tak) ngrasani (mempunyai rasa), tan (tak) arsa
(berkehendak) puruhita (berguru). Ada juga manusia sudah lanjut usia,
umurnya panjang, malah sampai pikun, tapi tak berkehendak pada
42
  

kebaikan, dalam sastra dan tatakrama, serta segala sifat kebaikan tak
mempunyai rasa, dan juga tak berkehendak untuk berguru.
Ini adalah contoh lain dari watak cendhala, yakni diberi umur panjang tapi
tidak berkehendak berbuat kebaikan, tidak menguasai subasita dalam
tatakrama dan dalam segala laku kebaikan, dan juga tak berkehendak
untuk berguru. Orang seperti ini dalam keadaan jumud, loyo, impoten.
Perilaku ini juga merupakan laku cendhala, artinya hina, buruk dan nista.
Yèku (itulah) wong (orang) lali (lupa) jênênging (artinya) urip (hidup),
isthane (perumpamaannya) padha (sama) kalawan (dengan) khewan
(hewan), iya ing (dalam) kauripane (kehidupannya). Itulah orang yang
lupa artinya hidup, perumpamaannya sama dengan keadaan hewan,
dalam kehidupannya.
Orang yang lupa dengan jati dirinya sebagai manusia, maka yang
tertinggal hanyalah kehidupannya sebagai makhluk biologis semata-mata,
sementara dimensi ruhaniahnya tidak muncul. Orang seperti ini
melewatkan kehidupannya layaknya hewan saja.
Yèn (kalau) ing (pada) buron (hewan buruan) wana (hutan) gung (rimba),
kang (yang) awatak (berwatak) cêndhala (nista) nênggih (yakni), tan
(tak) na (ada) kaya (seperti) gadarba (badak). Kalau ada hewan buruan di
hutan rimba, yang berwatak nista seperti itu yakni, tak ada yang seperti
badak.
Di sini badak disebut sebagai contoh hewan nista disebabkan karena
sifatnya yang suka menyeruduk, mentang-mentang sangat kuat dia selalu
tak peduli dengan yang lain. Kulitnya tebal sehingga tidak peka dengan
perubahan lingkungan, tidak cepat tanggap jika mendapat stimulus.
Cêndhala (nista) ping têlu (tiga kali), manungsa (manusia) ingkang
(yang) atinggal (meninggalkan), kabêcikan (kebaikan) tan (tidak)
angarah (mencari) pangastuti (pengabdian), ri dur (buruk) mitra (teman)
cêndhala (nista). (Watak) nista yang ketiga, manusia yang meninggalkan,
kebaikan tak menuju pengabdian, itu buruk temannya nista.

Watak nista yang ketiga adalah orang yang sengaja meninggalkan


kebaikan dan tidak mencari atau menuju kepada pengabdian. Watak
seperti itu buruk dan berteman dengan watak nista.

43
  

Kajian Panitisastra (20): Pindha Buyung Lukak


Bait ke-20, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Lire wong watak anguciwani,


maring sanak pawongmitranira,
iku kang angasorake,
ing cêndhala ping têlu.
Liring buyung lukak kang isi,
watêke kocak-kocak ,
kang kêbêk sinipun,
watêke mênêng kewala.
Yèn ing sapi wadon agêng swaranèki,
abêcik ingkang puhan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Seperti watak orang yang mengecewakan,


kepada sanak dan teman karibnya,
itulah yang merendahkan,
dalam watak nista ketiga.
Seperti keadaan guci yang tidak penuh isinya,
sifatnya akan kocak-kocak (bersuara),
yang penuh isinya,
sifatnya akan diam saja.
Kalau pada sapi betina besar suaranya,
tanda banyak menghasilkan susu.

Kajian per kata:

Lire (Seperti) wong (orang) watak (berwatak) anguciwani


(mengecewakan), maring (kepada) sanak (sanak) pawongmitranira
(teman karibnya), iku (itulah) kang (yang) angasorake (merendahkan),
ing (dalam) cêndhala (watak nista) ping têlu (ketiga). Seperti watak orang
yang mengecewakan, kepada sanak dan teman karibnya, itulah yang
merendahkan, dalam watak nista ketiga.
Lire di sini dari kata lir, seperti. Orang yang berwatak mengecewakan
kepada sanak saudara teman dan sahabat, itu yang merendahkan mereka.
44
  

Watak seperti ini termasuk nista yang ketiga, sebagaiman diuraikan dalam
bait sebelumnya. Sebenarnya orang yang berwatak demikian adalah tanda
bahwa hatinya belum penuh dengan kebaikan, masih ada lubang besar
dalam hatinya yang tersisa bagi sifat buruk. Perumpamaannya adalah
seperti buyung lukak (guci kurang penuh) di bawah ini.
Liring (seperti) buyung (klenting) lukak (tidak penuh) kang isi (isinya),
watêke (wataknya) kocak-kocak (akan kocak-kocak), kang (yang) kêbêk
(penuh) sinipun (isinya), watêke (wataknya) mênêng (diam) kewala
(saja). Seperti keadaan guci yang tidak penuh isinya, sifatnya akan kocak-
kocak (bersuara), yang penuh isinya, sifatnya akan diam saja.
Perumpamaan dengan keadaan guci ini sudah pernah dibahas dalam
Kajian Wedharaga, yakni pada bait berjudul Jun Kurang Isi. Yang
dimaksud adalah guci yang dibawa para ibu di pedesaam saat mengambil
air di sumber air. Mereka membawa dengan dijepit di pinggang dengan
tangan kiri. Ketika guci hanya berisi setengahnya di jalam akan timbul
suara berisik dari air yang kocak di dalamnya, namun kalau air dalam guci
itu penuh malah akan tenang.
Yèn (kalau) ing (pada) sapi (sapi) wadon (betina) agêng (besar)
swaranèki (suaranya), abêcik (baik, banyak) ingkang puhan
(menghasilkan susu). Kalau pada sapi betina besar suaranya, tanda
banyak menghasilkan susu.
Segala sesuatu sudah ada panengerannya atau ciri-cirinya. Misalnya pada
sapi perah betina, yang suaranya besar pertanda ia menghasilkan banyak
susu. Demikian juga pada manusia, meski dalam hati tidak dapat diduga
namun bila kita awas dan cermat sifat seseorang dapat diketahui dari
tanda-tandanya.

45
  

Kajian Panitisastra (21): Keh Solah Tandha Miskin Budi


Bait ke-21, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Yèn manungsa kang tinitah miskin,


yêkti akèh solahbawanira,
mrih pakolihing pangane,
mangkana malihipun .
Manungsa kang tan arjèng budi,
akèh-akèh bawanya,
tata tan rahayu.
Wong tan anut jaring sastra,
tanpa marta singlar saking kramaniti,
saujare asugal.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Kalau manusia yang tercipta miskin,


benar-benar banyak polahnya,
agar mendapatkan makanannya,
demikianlah umpamanya.
Manusia yang tidak bagus dalam budi,
banyak-banyak pembawaannya,
perilakunya tak bagus.
Orang yang tak mengikuti pedoman sastra,
tanpa sifat sareh menyimpang dari tatakrama,
semua perkataannya kasar.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) manungsa (manusia) kang (yang) tinitah (tercipta) miskin


(miskin), yêkti (benar-benar) akèh (banyak) solahbawanira (polahnya),
mrih (agar) pakolihing (mendapatkan) pangane (makanannya),
mangkana (yang demikian) malihipun (umpanya). Kalau manusia yang
tercipta miskin, benar-benar banyak polahnya, agar mendapatkan
makanannya, demikianlah umpamanya.
Orang-orang yang tercipta miskin akan banyak tingkah, itu semua
dilakukannya agar selalu mendapat makanan. Mengaku ahli agar segera
46
  

mendapat pekerjaan, padahal belum berpengalaman, itu tanda miskin ilmu.


Kalau ke toko sibuk memilih-milih barang, walau barang yang bagus
sudah jelas kelihatan namun dia masih membalik-balik seolah sedang
meneliti, padahal dia sedang mengintip harganya, itu tanda miskin harta.
Dan banyak lagi perilaku yang menegaskan pernyataan di atas.
Manungsa (manusia) kang (yang) tan (tidak) arjèng (bagus dalam) budi
(budi), akèh-akèh (banyak-banyak) bawanya (pembawaannya), tata
(subasita, perilaku) tan (tidak) rahayu (bagus). Manusia yang tidak bagus
dalam budi, banyak-banyak penbawaannya, perilakunya tak bagus.
Manusia yang tidak bagus dalam budi biasanya juga tidak bagus dalam
sikap, perilaku dan pembawaannya. Serba banyak tingkah, over acting,
briga-brigi, dalam subasita juga tidak elok. Perilaku dan perkataannya
tidak indah dipandang mata (tidak rahayu).
Wong (orang) tan (tak) anut (mengikuti) jaring (dari kata ujar: perkataan
atau pedoman) sastra (sastra), tanpa (tanpa) marta (sareh) singlar
(menyipang) saking (dari) kramaniti (tatakrama), saujare (semua
perkataannya) asugal (kasar). Orang yang tak mengikuti pedoman sastra,
tanpa sifat sareh menyimpang dari tatakrama, semua perkataannya kasar.
Kata jaring dari kata ujaring artinya perkataan atau pedoman. Marta
berarti sikap yang sareh, menyejukkan. Orang yang tak mengikuti
pedoman sastra takkan mampu berkata dengan sareh dan menyejukkan,
semua perkataan menyimpang dari tatakrama, semua ucapannya kasar
(sugal). Kata sastra di sini berarti ilmu pengetahuan, atau pengajaran.

47
  

Kajian Panitisastra (22-24): Lakone Singa Lan Alas


Bait ke-22-24, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Wong apawong sanak aja kadi,


singa lan alas marma mangkana,
rusak karone dadine.
Singa lan alas iku,
lawas-lawas abèncèng pikir.
Bosên apawong sanak,
bêbangkèlan kayun.
Sang singa pangucapira
alas iki yèn ta aja ana mami
ginêmpur ing manungsa,

têka ngrêsula kanggonan mami.


Mangka sang alas pangucapira,
lah iya sang macan kiye,
yèn aja ana ingsun,
kang ngalingi yêkti kaèksi,
dening manungsa kathah,
pasthi aglis lêbur,
lampus dèn rampog manungsa.
Duk sang singa atinggal wana angungsi
sadalêming jêjurang.

Dènnya ngungsi ing jurang asêpi,


kauningan ing para manungsa,
rinujag têmah patine.
Sawusing alas suwung,
tinilar ing singa wus mati,
tinor ing janma kathah.
kêkayone gêmpur,
padhang têmah ara-ara.
Iku lire ala ingalanan sami,
wong mitra bêbangkèlan.

48
  

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Orang berteman karib jangan seperti,


singa dan hutan maka demikianlah,
rusak jadinya keduanya.
Singa dan hutan itu,
lama-lama berselisih pikiran.
Bosan berteman karib,
saling menjegal kehendaknya.
Singa mengatakan,
hutan ini kalau tidak ada saya,
sudah dirusak oleh manusia,

kok mengeluh menampung saya di sini.


Begitupun sang hutan perkataannya,
la iya si singa ini,
kalau tidak ada aku,
yang menutupi pasti terlihat,
oleh manusia banyak,
pasti segera hancur,
mati dikeroyok manusia.
Seketika singa meninggalkan hutan mengungsi,
di dalam jurang-jurang.

Dalam pengungsiannya di jurang sepi,


ketahuan oleh para manusia,
dikeroyok hingga tewas.
Setelah hutan kosong,
ditinggal oleh singa yang sudah mati,
diketahui oleh manusia banyak,
kayunya dijarah,
teranglah hingga seperti lapangan.
Itulah perumpamaan orang saling berbuat buruk,
orang berteman saling jegal.

Kajian per kata:

Wong (orang) apawong sanak (berteman karib) aja (jangan) kadi


(seperti), singa (singa) lan (dan) alas (hutan) marma (maka) mangkana

49
  

(demikianlah), rusak (rusak) karone (keduanya) dadine (jadinya). Orang


berteman karib jangan seperti, singa dan hutan maka demikianlah, rusak
jadinya keduanya.
Pawong sanak artinya berteman dekat, berteman karib, bersahabat karib.
Orang yang berteman karib jangan seperti singa dan hutan. Mereka tidak
saling mengingat guna atau jasa dari temannya, tetapi hanya ingat jasa diri
sendiri. Maka demikianlah kelakuan keduanya membuat bukan saja
hubungannya yang rusak, tetapi juga kehidupan mereka terancam.
Singa (singa) lan (dan) alas (hutan) iku (itu), lawas-lawas (lama-lama)
abèncèng (berselisih) pikir (pikiran). Singa dan hutan itu, lama-lama
berselisih pikiran.
Singa dan hutan adalah pasangan pertemanan yang sangat serasi dan saling
mendukung, namun lama-lama mereka tidak bisa saling menghargai
temannya, sering berselisih pikiran. Tidak bisa lagi merasa saling
melengkapi, yang ada tinggal perasaan saling dirugikan.
Bosên (bosan) apawong sanak (berteman karib), bêbangkèlan (saling
menjegal) kayun (kehendaknya). Bosan berteman karib, saling menjegal
kehendaknya.
Tampaknya bosan dengan pertemanan mereka itu, mereka saling jegal
dalam kehendak. Saling ejek hingga terjadilah pertengkaran yang
membuat hati keduanya berpisah.
Sang (sang) singa (singa) pangucapira (mengatakan), alas (hutan) iki
(ini) yèn ta (kalau) aja ana (tidak ada) mami (saya), ginêmpur (dirusak)
ing (oleh) manungsa (manusia), têka (kok) ngrêsula (mengeluh)
kanggonan (menampung, ditempati) mami (saya). Singa mengatakan,
hutan ini kalau tidak ada saya, sudah dirusak oleh manusia, kok mengeluh
menampung saya di sini.
Singa mengatakan, “Hutan ini kalau tidak ada saya di dalamnya sudah
pasti rusak dijarah manusia. Pohon-pohon akan ditebangi dan dijadikan
lahan pertanian. Tapi karena saya di sini mereka takut dan tidak jadi
menjarah. Lalu mengapa selalu mengeluh ketika saya tinggal di sini!”
Mangka (padahal, begitupun) sang (sang) alas (hutan) pangucapira
(perkataannya), lah iya (la iya) sang (si) macan (macan, maksudnya
singa) kiye (ini), yèn (kalau) aja ana (tidak ada) ingsun (aku), kang
50
  

(yang) ngalingi (menutupi) yêkti (pasti) kaèksi (terlihat), dening (oleh)


manungsa (manusia) kathah (banyak), pasthi (pasti) aglis (segera) lêbur
(hancur), lampus (mati) dèn (di) rampog (keroyok) manungsa (manusia).
Begitupun sang hutan perkataannya, la iya si singa ini, kalau tidak ada
aku, yang menutupi pasti terlihat, oleh manusia banyak, pasti segera
hancur, mati dikeroyok manusia.
Begitupun hutan tak mau kalah, “Kalau saja singa tidak tinggal di sini
pastilah akan terlihat oleh manusia. Sangat gampang menemukan harimau
tanpa hutan. Hutan ini juga menyediakan makanan yang cukup baginya,
hingga dia tidak kelaparan. Kalau saja di luar sana pastilah akan bertemu
manusia dan mati dikeroyok! Jadi siapa yang numpang hidup?” Keduanya
sama-sama mengklaim lebih berjasa, dan mengabaikan jasa temannya, jika
sudah begitu tinggal menunggu waktu keduanya berpisah.
Duk (seketika) sang (sang) singa (singa) atinggal (meninggalkan) wana
(hutan) angungsi (mengungsi), sadalêming (di dalam) jêjurang (jurang-
jurang). Seketika singa meninggalkan hutan mengungsi, di dalam jurang-
jurang.
Kemudian singa yang merasa sakit hati meninggalkan hutan. Dia
mengungsi dan bersembunyi dalam jurang-jurang yang jauh dari
keramaian. Namun sesekali dia keluar untuk mencari makan.
Dènnya (dalam) ngungsi (pengungsian) ing (di) jurang (jurang) asêpi
(sepi), kauningan (ketahuan) ing (oleh) para (para) manungsa (manusia),
rinujag (dikeroyok) têmah (hingga) patine (tewas). Dalam
pengungsiannya di jurang sepi, ketahuan oleh para manusia, dikeroyok
hingga tewas.
Lama-lama persembunyiannya itu diketahui orang. Manusia merasa tidak
aman karena singa seringkali mengancam binatang ternak mereka. Para
manusia kemudian mengejar singa hingga tempat persembunyiannya.
Singa dikeroyok sampai tewas.
Sawusing (satelah) alas (hutan) suwung (kosong), tinilar (ditinggal) ing
singa (singa) wus (sudah) mati (mati), tinor (diketahui) ing (oleh) janma
(manusia) kathah (banyak), kêkayone (kayunya) gêmpur (dijarah),
padhang (terang) têmah (hingga) ara-ara (seperti lapangan). Setelah

51
  

hutan kosong, ditinggal oleh singa yang sudah mati, diketahui oleh
manusia banyak, kayunya dijarah, teranglah hingga seperti lapangan.
Di lain tempat, ketika hutan sudah kosong ditinggal mati singa, maka
amanlah siapapun yang masuk ke hutan itu. Hal itu diketahui oleh manusia
sehingga mereka ramai-ramai masuk hutan. Mereka menjarah segala
kekayaan hutan. Buah dan kayu mereka angkut sampai habis. Kini hutan
itu telah dijarah habis, semua pohon telah ditebang. Keadaannya terang
benderang seperti lapangan.
Iku (itulah) lire (perumpamaan) ala ingalanan sami (saling berbuat
buruk), wong (orang) mitra (berteman) bêbangkèlan (saling jegal). Itulah
perumpamaan orang saling berbuat buruk, orang berteman saling jegal.
Seperti itulah perumpamaannya kalau saling berbuat buruk di antara dua
sahabat karib. Keduanya sama-sama dirugikan. Apalagi kalau sampai
saling jegal. Kadang memang lebih mudah mengingat jasa diri sendiri,
sedangkan kebaikan orang lain pada kita sungguh sulit dikenang. Ego kita
menyeruak hingga mudah bagi kita menepuk dada, akulah yang lebih
berjasa. Itulah yang membuat persahabatan hancur. Dan hancur pulalah
kehidupannya.

52
  

Kajian Panitisastra (25-27): Naga Lan Bathara Sramba


Bait ke-25-27, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Mapan jênênging urip puniki,


aja ta nora arsa darbea,
sraya puniku têgêse,
pawong sanak satuhu.
Ana uga tinelad kadi,
kalanira sang naga,
lumayu binuru,
dening sang pêksi garudha.
Duk kapanggih Bathara Sramba mangkya ngling,
hèh naga mulanira,

sira lumayu kapati-pati.


Ana apa sang naga turira,
pukulun amba wiyose,
binujung garudha gung,
kêdah môngsa mring kula ajrih,
dhatêng pêksi garudha,
amba nyuwun tulung,
pukulun angsung agêsang.
Sramba angling lah iya ingsun tulungi
mulêta guluningwang.

Ya ta sang naga kumalung aglis,


mring jangganira Bathara Sramba,
dadya sawit batharane.
sang garudha gya rawuh
myat ing naga mangkya wus dadi
sawit ing badan Sramba
langkung ajrihipun
arsa mêndhak ana naga
lunga tanpa sêmbah ila-ila dadi
saking luhur sêmbahnya.

53
  

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Memang namanya hidup ini,


jangan sampai takkan mempunyai,
pembantu maksudnya teman karib yang sejati.
Ada juga dicontoh seperti,
ketika sang naga,
lari dikejar,
oleh sang burung Garuda.
Ketika bertemu Bathara Sramba maka berkata,
wahai naga bagaimana awalnya,
engkau lari terbirit-birit?
Naga mengatakan apa yang terjadi,
duh dewa hamba keluar,
dikejar Garuda besar,
hendak memangsa kepadaku takut,
kepada burung Garudha itu,
hamba minta tolong,
wahai dewa yang memberi hidup.
Sramba berkata, iya aku tolong,
lingkarilah leherku.

Maka sang naga segera mengalungi,


pada leher Bathara Sramba,
menjadi kalung sang dewata.
Sang Garuda segera datang,
dan melihat naga sekarang sudah menjadi,
kalung di leher Sramba.
Sangat takutnya dia,
akan turun ada naga,
pergi tanpa menghormat kok melanggar larangan,
jadi dia menghormat dari ketinggian.

Kajian per kata:

Mapan (memang) jênênging (namanya) urip (hidup) puniki (ini), aja ta


(jangan sampai) nora (tidak) arsa (akan) darbea (mempunyai), sraya
(pembantu) puniku (itu) têgêse (maksudnya), pawong sanak (teman karib)

54
  

satuhu (yang sejati). Memang namanya hidup ini, jangan sampai takkan
mempunyai, pembantu maksudnya teman karib yang sejati.
Dalam hidup jangan sampai tidak mempunyai teman karib. Merekalah
yang akan membantu kita ketika masa sulit datang. Dan manusia takkan
selamanya berada pada puncak kejayaan. Suatu saat akan datang masa
suram, dan disitulah seorang sahabat berperan. Namun hendaklah dua
orang yang berteman karib dapat saling membantu tanpa merasa satu
pihak pun dirugikan. Agar persahabatan keduanya langgeng. Jika salah
satu sudah merasa dirugikan akan putuslah pertemanan mereka
sebagaimana kisah singa dan hutan pada bait yang lalu.
Ana (ada) uga (juga) tinelad (dicontoh) kadi (seperti), kalanira (ketika)
sang (sang) naga (naga), lumayu (lari) binuru (dikejar), dening (oleh)
sang (sang) pêksi (burung) garudha (Garuda). Ada juga dicontoh seperti,
ketika sang naga, lari dikejar, oleh sang burung Garuda.
Namun ada juga kisah persabatan yang dapat dijadikan teladan, seperti
kisah naga dan Bathara Sramba berikut ini. Ketika itu sang naga lari
terbirit-birit dikejar oleh burung Garudha. Garuda adalah nama seekor
burung tunggangan Bathara Wisnu, bentuknya menyerupai manusia
namun mempunyai sayap dan berkepala burung. Telapak kakinya berupa
cakar namun mempunyai tangan sepeti manusia.
Duk (ketika) kapanggih (bertemu) Bathara (Bathara) Sramba (Sramba)
mangkya (maka) ngling (berkata), hèh (wahai) naga (naga) mulanira
(bagaimana awalnya), sira (engkau) lumayu (lari) kapati-pati (terbirit-
birit). Ketika bertemu Bathara Sramba maka berkata, wahai naga
bagaimana awalnya, engkau lari terbirit-birit?
Bathara Sramba disebut juga Bathara Guru adalah raja para dewata di
kahyangan. Ketika naga bertemu Bathara Sramba, maka dia (Bathara
Sramba) bertanya kepada naga, “Wahai naga bagaimana awal kejadiannya
sampai engkau lari terbirit-birit?”
Ana (ada) apa (apa) sang (sang) naga (naga) turira (berkata), pukulun
(wahai dewa) amba (saya) wiyose (keluar), binujung (dikejar) garudha
(Garudha) gung (besar), kêdah (hendak) môngsa (memangsa) mring
(kepada) kula (aku) ajrih (takut), dhatêng (kepada) pêksi (burung)
garudha (Garudha), amba (saya) nyuwun (minta) tulung (tolong),

55
  

pukulun (dewa) angsung (yang memberi) agêsang (hidup). Naga


mengatakan apa yang terjadi, duh dewa hamba keluar, dikejar Garuda
besar, hendak memangsa kepadaku takut, kepada burung Garudha itu,
hamba minta tolong, wahai dewa yang memberi hidup.
Naga mengatakan apa yang sedang menimpa dirinya, “Duhai dewata,
hamba lari sampai terbirit-birit, lintang pukang, nunjang palang, karena
dikejar oleh Garuda yang perkasa. Dia hendak memangsa hamba. Hamba
takut dengan burung Garuda itu, tolonglah hamba, Duhai dewa yang
memberi kehidupan!”
Sramba (Sramba) angling (berkata) lah iya (lah iya) ingsun (aku) tulungi
(tolong), mulêta (lingkarilah) guluningwang (leherku). Ya ta (dan) sang
(sang) naga (naga) kumalung (mengalungi) aglis (segera), mring (pada)
jangganira (lehernya) Bathara (Bathara) Sramba (Sramba), dadya
(menjadi) sawit (kalung) batharane (sang dewa). Sramba berkata, iya aku
tolong, lingkarilah leherku. Maka sang naga segera mengalungi, pada
leher Bathara Sramba, menjadi kalung sang dewata.
Sramba berkata, “Baiklah naga, kutolong engkau! Melingkarlah pada
leherku!”
Sang naga segera melingkar membelit leher Bathara Sramba seolah
mengalungi. Kini naga telah melilit leher sang Bathara bagaikan kalung
kulit ular, bersisik gemerlap layaknya tas branded keluaran rumah
produksi dari luar negeri.
Sang (sang) garudha (Garudha) gya (segera) rawuh (datang), myat
(melihat) ing (pada) naga (naga) mangkya (sekarang) wus (sudah) dadi
(menjadi), sawit (kalung) ing (di) badan (badan) Sramba (Sramba). Sang
Garuda segera datang, dan melihat naga sekarang sudah menjadi, kalung
di leher Sramba.
Tak berapa lama datang segera sang Garudha, ketika melihat naga
sekarang sudah menjadi kalung di leher Bathara Sramba, dia menjadi salah
tingkah. Jelas gagal acara perburuannya hari ini. Itu bukan soal yang besar
baginya, namun dia kikuk serba repot dan tak tahu harus berbuat apa.
Langkung (sangat) ajrihipun (takutnya), arsa (akan) mêndhak (turun)
ana (ada) naga (naga), lunga (pergi) tanpa (tanpa) sêmbah (menghormat)
ila-ila (kena larangan) dadi (jadi), saking (dari) luhur (ketinggian)
56
  

sêmbahnya (menghormatnya). Sangat takutnya dia, akan turun ada naga,


pergi tanpa menghormat kok melanggar larangan, jadi dia menghormat
dari ketinggian.
Sang Garuda menjadi takut dan tak enak hati. Mau turun untuk
menghormati Bathara Sramba kok ada naga di situ, musuhnya yang baru
saja dikejar, malulah dia. Tetapi mau segera pergi juga tak boleh karena
melanggar larangan, bertemu dewa kok tidak menghormat. Akhirnya dia
menghormati dari ketinggian, tempat dimana dia terbang. Dan segera
ngeloyor pergi.
Itulah persabatan yang saling menguntungkan dan tidak saling menjegal.
Naga untung karena nyawanya selamat, Bathara Sramba untung karena
mendapat kalung kulit ular, masih hidup lagi!

57
  

Kajian Panitisastra (28): Sinau Saking Uripe Bulus


Bait ke-28, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Prayogane para siwi-siwi,


sapolah tingkah padha tirua,
ya marang wong atuwane.
Dèn kadi ta sang bulus,
yèn angêndhog pinêndhêm nuli,
tininggal salaminya.
Dupi nêtêsipun,
nora pisan tinilikan.
Parandene sapolah tingkahing bukti,
ya kaya wong tuwanya.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Lebih baik para anak-anak,


dalam polah tingkah semuanya menirulah,
kepada orang tuanya.
Harap sepertilah kura-kura,
kalau bertelur ditanam lalu,
ditinggal selamanya.
Sampai menetasnya,
tak pernah sekalipun ditengok.
Meski demikian segala polah tingkahnya terbukti,
juga seperti orang tuanya.

Kajian per kata:

Prayogane (lebih baik) para (para) siwi-siwi (anak-anak), sapolah tingkah


(dalam polah-tingkah) padha (semua) tirua (menirulah), ya marang
(kepada) wong (orang) atuwane (tuanya). Lebih baik para anak-anak,
dalam polah tingkah semuanya menirulah, kepada orang tuanya.
Orang tua adalah teladan terdekat yang bisa kita tiru. Guru pertama yang
mengajarkan semua pengetahuan utama dalam kehidupan. Ketrampilan
yang paling dasar pun kita pelajari dari orang tua. Namun mengapa dalam
banyak hal kita sulit mematuhi segala perintah dan kehendaknya, malah
58
  

kadang kita suka membantah dan menyelisihinya. Seharusnya janganlah


seperti itu, belajarlah dari makhluk hidup lain yang dengan sukarela
meniru orang tuanya.
Dèn (harap) kadi ta (sepertilah) sang (sang) bulus (kura-kura), yèn (kalau)
angêndhog (bertelur) pinêndhêm (ditanam) nuli (lalu), tininggal
(ditinggal) salaminya (selamanya). Harap sepertilah kura-kura, kalau
bertelur ditanam lalu, ditinggal selamanya.
Seperti dalam kehidupan kura-kura. Ada hal yang patut dicontoh dan
menjadi pelajaran. Kura-kura itu sejak bertelur kemudian ditanam dalam
pasir, kemudian ditinggal begitu saja selama-lamanya.
Dupi (sampai) nêtêsipun (menetasnya), nora (tak pernah) pisan
(sekalipun) tinilikan (ditengok). Sampai menetasnya, tak pernah sekalipun
ditengok.
Sampai telur itu menetas menjadi kura-kura kecil, tak sekalipun kura-kura
induknya menengok. Sekedar melihat keadaannya dengan membawa oleh-
oleh juga tidak. Tugas induk kura-kura seakan telah berakhir ketika dia
membenamkan telur-telur itu ke pasir.
Parandene (meski demikian) sapolah (segala polah) tingkahing
(tingkahnya) bukti (terbukti), ya (juga) kaya (seperti) wong (orang)
tuwanya (tuanya). Meski demikian segala polah tingkahnya terbukti, juga
seperti orang tuanya.
Walau tumbuh di luar pengawasan dan bimbingan induknya, kura-kura tak
pernah ingkar akan kodratnya. Ketika dia menetas menjadi kura-kura
wataknya sama persis dengan induknya. Kura-kura kecil betina akan
berperilaku seperti kura-kura ibunya, kura-kura jantan akan berperilaku
seperti kura-kura bapaknya. Tak sekalipun dijumpai kura-kura yang
bertingkah laku seperti kodok, misalnya.
Jangan berkilah bahwa kura-kura melakukan itu karena sudah kodrat dari
penciptaan. Bukankah manusia juga mempunyai kodrat yang sama yang
telah digariskan bahwa manusia itu seharusnya bersifat begini atau begitu.
Semua makhluk hidup mempunyai kodrat yang dengan itu identitasnya
jelas, sayangnya manusia banyak yang mengingkari. Kita dalam hal ini
kalah dengan kura-kura.

59
  

Kajian Panitisastra (29): Anak Khewan Pasthi Turun


Bait ke-29, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Ika ta dera tirua katri,


anaking manuk anaking iwak,
anaking bulus katrine.
Kadadiyane tiru,
wong tuwane jalu myang èstri.
Barang pakaryanira,
pêpangananipun,
wêwatêke datan owah.
Iya kaya wong tuwane angêblêgi,
datan amawi warah.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Seperti itu dalam meniru yang tiga,


anak burung anak ikan,
anaknya kura-kura ketiganya.
Kejadiannya meniru,
dua induknya jantan dan betina.
Semua pekerjaannya,
makanannya,
perilakunya tidak berubah.
Juga seperti kedua induknya persis sama,
tidak memakai pengajaran.

Kajian per kata:

Ika ta (itulah) dera (dalam, oleh) tirua (meniru) katri (ketiga), anaking
(anak) manuk (burung) anaking (anak) iwak (ikan), anaking (anaknya)
bulus (bulus) katrine (ketiganya). Seperti itu dalam meniru yang tiga,
anak burung anak ikan, anaknya kura-kura ketiganya.
Seperti itulah kalau meniru orang tua. Ada tiga contoh yang layak
dicermati. Anak burung, anak ikan dan anak bulus tadi. Mereka meniru
tanpa bertanya-tanya lagi, dengan peniruan yang persis sama.

60
  

Kadadiyane (kejadiannya) tiru (meniru), wong tuwane ( dua induknya)


jalu (jantan) myang (dan) èstri (betina). Kejadiannya meniru, dua
induknya jantan dan betina.
Kejadiannya meniru pada dua induknya, jantan dan betina. Yang jantan
meniru bapaknya, yang betina meniru ibunya. Masing-masing anak sudah
menyesuaikan dengan jenis kelaminnya sendiri-sendiri tak perlu dipilah-
pilah, sudah bisa memisahkan diri mereka sendiri.
Barang (semua) pakaryanira (pekerjaannya), pêpangananipun
(makanannya), wêwatêke (perilakunya) datan (tidak) owah (berubah).
Semua pekerjaannya makanannya, perilakunya tiidak berubah.
Dalam semua pekerjaannya, perilakunya, cara hidupnya, cara mencari
makan, tidak berubah dari induk ke anak-anak, meski mereka tidak pernah
bertemu sekalipun.
Iya (juga) kaya (seperti) wong tuwane (kedua induknya) angêblêgi (persis
sama), datan (tidak) amawi (memakai) warah (pengajaran). Juga seperti
kedua induknya persis sama, tidak memakai pengajaran.
Dan mereka persis sama dengan induk-induk mereka dengan kesamaan
yang luarbiasa. Padahal mereka tidak memakai pengajaran. Itulah hukum
penciptaan yang berlaku pada dunia hewan.

61
  

Kajian Panitisastra (30): Anak Janma Tan Pasthi Manut


Bait ke-30, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Tan mangkana yèn anaking janmi,


alit mila rinêksa winulang.
Ing kramaniti prandene,
arang kang bisa anut,
ing wuruke wong tuwanèki.
Ana anak durjana,
têka dadi kaum.
Pandhita anak dursila,
pandhitèku aja sah ing pangabêkti,
dèn bakuh marang tapa.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Tidak demikian dengan anak manusia,


waktu kecil memang dijaga dan diajar.
Dalam tatakrama walau demikian,
jarang yang bisa menurut,
pada ajaran orang tuanya.
Ada anak pencuri,
malah menjadi kaum.
Pendeta beranak penjahat,
pendeta itu tidak putus dalam ibadah,
rajin kepada bertapa.

Kajian per kata:

Tan (tidak) mangkana (demikian) yèn (kalau) anaking (anak) janmi


(manusia), alit (waktu kecil) mila (memang) rinêksa (dijaga) winulang
(diajar). Tidak demikian dengan anak manusia, waktu kecil memang
dijaga dan diajar.
Pada bait yang lalu diuraikan contoh dalam dunia binatang tentang seekor
anak hewan yang bisa persis sama dengan induknya. Namun dalam dunia
manusia tidaklah berlaku yang demikian itu. Padahal dalam dunia manusia
justru pengajaran diberikan secara intensif sejak mulai seorang anak
62
  

terlahir ke dunia ini. Dan mengajarkan kepada anak tentang segala sesuatu
adalah pekerjaan yang sangat sulit. Mengajarkan anak berjalan misalnya,
memerlukan waktu berbulan-bulan, menyertainya dengan latihan setiap
hari, mulai dari latihan duduk, merangkak, berdiri hingga akhirnya bisa
berjalam tegak. Mengajarkan berbicara jauh lebih sulit lagi, jauh
memerlukan ketekunan dan kesabaran.
Ing (dalam) kramaniti (tatakrama) prandene (walau demikian), arang
(jarang) kang (yang) bisa (bisa) anut (menurut), ing (pada) wuruke
(ajaran) wong (orang) tuwanèki (tuanya). Dalam tatakrama walau
demikian, jarang yang bisa menurut, pada ajaran orang tuanya.
Setelah anak agak besar diajarkanlah tatakrama, adab dan etika, subasita
dan sebagainya. Ini juga pengajaran yang sulit, memerlukan waktu yang
panjang, contoh yang banyak dan latihan yang keras. Juga akan
melibatkan banyak orang dalam pergaulan luas.
Namun yang terjadi, setelah pengajaran yang melelahkan dan menguras
tenaga, pikiran dan juga biaya yang tidak sedikit itu, hasilnya tak selalu
menggembirakan. Jarang anak yang bisa menurut kepada ajaran orang
tuanya. Ada kalanya si anak tetap menjadi manusia baik namun tidak
seperti yang orang tua harapkan. Semua orang seolah mempunyai jalan
hidup sendiri-sendiri yang berbeda satu dengan yang lain, yang harus
mereka temukan sendiri-sendiri.
Ana (ada) anak (anak) durjana (pencuri), têka (malah) dadi (menjadi)
kaum (kaum). Ada anak pencuri, malah menjadi kaum.
Maka yang terjadi kemudian, bisa saja seorang anak pencuri menjadi
kaum, yakni jabatan sosial yang bertugas mengurus persoalan orang
meninggal. Menangani jenazah sejak setelah meninggalnya sampai
pemakaman. Jika ada acara lanjutan semisal doa bersama juga kaum yang
memimpin sampai rangkaian acaranya selesai. Biasanya kaum ini dipilih
dari mereka yang cukup pengetahuan agamanya, atau kadang dirangkap
oleh kyai kampung setempat. Profesi kaum jelas sangat mulia, amat jauh
dari watak seorang pencuri. Namun pencuri beranak kaum itu mungkin
saja terjadi dalam dunia manusia.
Pandhita (pendeta) anak (beranak) dursila (penjahat), pandhitèku
(pendeta itu) aja (jangan, tidak) sah (pisah, putus) ing (dalam) pangabêkti

63
  

(ibadah), dèn bakuh (rajinlah) marang (kepada) tapa (bertapa). Pendeta


beranak penjahat, pendeta itu tidak putus dalam ibadah, rajin kepada
bertapa.
Sebaliknya pendeta beranak penjahat pun mungkin saja ada. Pendeta itu
seorang pertapa yang tidak putus dari ibadah kepada Tuhan. Semestinya
anak-anaknya adalah orang yang baik karena sudah sangat paham akan
kewajiban manusia kepada Tuhan. Namun yang demikian itu tidak berlaku
dalam dunia manusia.

64
  

Kajian Panitisastra (31): Weh Mulyaning Nagri


Bait ke-31, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Palaning awèh mulyaning nagri,


kang wong anut sawêrdining sastra.
Watake kukuh budine,
ingkang maring rahayu.
Adoh saking cêndhala budi,
marang isining praja,
Kalamun wong agung,
arta busana kêncana.
sandhang pangan dinanakna bala dadi
kèdhêp parentahira.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Pengabdian untuk kemuliaan negara,


sesuai pengertian yang tertulis dalam kitab sastra.
Wataknya kuat akal budinya,
yang menuju kepada keselamatan.
Jauh dari berbudi curang,
kepada kekayaan negara.
Kalau orang besar itu,
harta pakaian emas,
sandang dan pangan diwujudkan untuk bawahan jadi,
dipatuhi segala perintahnya.

Kajian per kata:

Palaning (Pengabdian) awèh (memberi) mulyaning (kemuliaan) nagri


(negara), kang (yang) wong (orang) anut (turut) sawêrdining
(pengertiannya) sastra (sastra). Pengabdian untuk kemuliaan negara,
sesuai pengertian yang tertulis dalam kitab sastra.
Pala artinya buah, palaning artinya buah dari kehidupan kita yang kita
sumbangkan untuk negara, atau dengan kata lain pengabdian. Buah dari
kehidupan kita semestinya adalah hal terbaik yang kita miliki yang

65
  

bermanfaat untuk kelangsungan negara ini. Menurut yang tertulis dalam


kitab-kitab sastra dan para sujana ahli bahasa adalah sebagai berikut.
Watake (wataknya) kukuh (kuat) budine (akal budinya), ingkang (yang)
maring (menuju) rahayu (keselamatan). Wataknya kuat akal budinya,
yang menuju kepada keselamatan.
Berwatak kuat, artinya karakternya kuat tidak mudah terbujuk dengan
rayuan dan goyah oleh desakan. Mempunyai prinsip hidup yang dipegang
teguh, yang mengarah kepada keselamatan negara seisinya. Ini adalah
buah hidup dari seorang pemimpin negri, pepethingan atau sifat pilihan
yang semestinya diberikan untuk negara.
Adoh (jauh) saking (dari) cêndhala (curang) budi (budi), marang
(kepada) isining (isi, kekayaan) praja (negara). Jauh dari berbudi curang,
kepada kekayaan negara.
Jauh dari watak curang, jauh dari sifat durjana yang selalu mengincar
harta negara. Seorang yang berwatak kuat dan berkarakter bagus takkan
mempunyai pamrih terhadap kekayaan negara, yang notabene adalah milik
rakyat. Alih-alih memikirkan diri sendiri, yang selalu diupayakan adalah
kesejahteraan para penduduk negri.
Kalamun (kalau) wong (orang) agung (besar), arta (uang, harta) busana
(pakaian) kêncana (emas), sandhang (sandang, pakaian) pangan
(makanan) dinanakna (diujudkan) bala (bawahan) dadi (menjadi), kèdhêp
(dipatuhi) parentahira (perintahnya). Kalau orang besar itu, harta
pakaian emas, sandang dan pangan diwujudkan untuk bawahan jadi,
dipatuhi segala perintahnya.
Itulah sifat orang besar, wong agung. Harta, pakaian, emas, sandang dan
pangan diwujudkan untuk kesejahteraan bawahannya, bala tentaranya
beserta para kawula semuanya. Maka jika dia berbuat demikian patuhlah
seluruh bawahannya dan hormat dan takut seluruh rakyatnya.

66
  

Kajian Panitisastra (32): Kaluwihane Dhewe-Dhewe


Bait ke-32, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Yèn ta bala samya sih ing gusti,


têtêp kukuh ing kaprajanira.
Pawèstri alaki lire,
darbea anak kakung,
kang prawira budi tur wani.
Yèn ing panganggo ingkang,
linuwihkên kampuh.
Dening kang para sujana,
yèn ing pangan puhan linuwihkên dening,
para pandhita sabrang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Kalau bawahan semua hormat kepada raja,


tetap kuatlah pemerintahannya.
Perempuan bersuami apabila,
mempunyai anak lelaki,
yang cakap budi dan pemberani.
Kalau dalam pakaian yang,
diunggulkan adalah kampuh,
oleh para orang pintar.
Kalau dalam makanan susu diunggulkan oleh,
para pendeta seberang.

Kajian per kata:

Yèn ta (kalau) bala (bawahan) samya (semua) sih ing (hormat pada) gusti
(raja, atasan), têtêp (tetap) kukuh (kuat) ing (dalam) kaprajanira
(pemerintahannya). Kalau bawahan semua hormat kepada raja, tetap
kuatlah pemerintahannya.
Kalau bala tentara tunduk, bawahan takut, rakyat hormat kepada
pemerintahnya maka akan langgeng negara dalam kesejahteraan. Orang
bekerja dengan tenang tanpa khawatir ada kerusuhan, peperangan atau
pemberontakan. Orang dapat fokus bekerja tanpa diganggu hiruk-pikuk
67
  

orang yang unjuk rasa menenuhi jalanan. Orang dapat mencurahkan


pikiran untuk kemajuan bangsa tanpa harus sibuk bantah-membantah di
sana-sini.
Pawèstri (perempuan) alaki (bersuami) lire (apabila), darbea
(mempunyai) anak (anak) kakung (lelaki), kang (yang) prawira (cakap)
budi (dalam budi) tur (dan) wani (pemberani). Perempuan bersuami
apabila, mempunyai anak lelaki, yang cakap budi dan pemberani.
Sekarang kita beralih ke pala (atau) ataupun keunggulan dalam hal lain.
Setiap manusia mempunyai keunggulan atau hal-hal baik yang menjadi
nilai lebih baginya. Dalam bait ini dan bait-bait selanjutnya akan kita
pelajari satu-persatu bagaimana sikap atau watak atau karakteristik pilihan
setiap sesuatu.
Kita sudah mempelajari watak pilihan dari seorang pemimpin pada bait
sebelumnya. Pada bait ini kita akan mempelajari watak unggul atau pilihan
bagi seorang wanita. Seorang wanita yang bersuami sifat pilihannya
apabila mempunyai anak laki-laki yang cakap dan berani.
Karena serat ini ditulis hampir 200 tahun yang lalu, maka pastilah di saat
ini seorang anak laki-laki yang cakap dan berani sangat diperlukan karena
masih sering terjadi peperangan. Perlu seorang prajurit yang tangkas dan
berani untuk direkrut sebagai tentara. Kalau di zaman damai seperti
sekarang mungkin pilihan itu sudah agak berbeda. Bisa saja kriteria anak
unggulan adalah pintar dan sholeh. Dan juga tidak mesti anak laki-laki
karena di negara kita kesempatan untuk kedua gender sama-sama terbuka
lebar.
Yèn (kalau) ing (dalam) panganggo (pakaian) ingkang (yang),
linuwihkên (dilebihkan) kampuh (kampuh), dening (oleh) kang para
(para) sujana (orang pintar). Kalau dalam pakaian yang, diunggulkan
adalah kampuh, oleh para orang pintar.
Kalau dalam hal pakaian maka pilihannya atau pepethingannya adalah
kampuh, inilah pendapat para orang pintar. Mengapa kampuh menjadi
pakaian unggulan? Karena biasanya mahal dan sangat bagus. Terbuat dari
kain batik ukuran kira-kira 3.5 x 2 meter. Tidak semua orang mampu
membeli kain kampuh ini. Biasanya para bangsawan saja yang punya,
sedangkan untuk orang miskin cukuplah kalau pakai sarung.

68
  

Yèn (kalau) ing (dalam) pangan (makanan) puhan (susu) linuwihkên


(diunggulkan) dening (oleh), para (para) pandhita (pendeta) sabrang
(seberang). Kalau dalam makanan susu diunggukkan oleh, para pendeta
seberang.
Kalau dalam makanan yang menjadi pilihan atau unggulan bagi para
pendeta seberang adalah susu. Pendeta sabrang yang dimaksud adalah
para pendeta agama Hindu di India. Kita tidak tahu ketika serat ini ditulis
apakah praktik keagamaan umat Hindu di Jawa sama seperti di India,
namun kata sabrang menunjukkan bahwa yang dimaksud ada di seberang
lautan. Mengapa mereka memilih susu sebagai makanan unggulan?
Jawabannya ada pada bait berikutnya.

69
  

Kajian Panitisastra (33): Watake Brahmana Sabrang


Bait ke-33, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Mungguh sujana ingkang pinilih,


sarining basa mungguh brahmana,
menyak sapi kang pinilèh,
mantega têgêsipun.
Milanira brahmana nampik,
dahat tan arsa mangan,
mring daging sapiku.
Brahmana duk alit mila,
wus dinulang mantega daginging sapi,
inganggêp kadi biyang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Bagi orang pintar yang dipilih,


adalah sari-sari bahasa bagi brahmana,
minyak sapi yang dipilih,
mentega maksudnya.
Makanya brahmana menolak,
sangat tak mau makan,
pada daging sapi itu.
Brahmana ketika kecil memang,
sudah disuapi dengan mentega daging sapi,
dianggap sebagai ibu sendiri.

Kajian per kata:

Mungguh (bagi) sujana (orang pintar) ingkang (yang) pinilih (dipilih),


sarining (sari-sari) basa (bahasa) mungguh (bagi) brahmana (brahmana),
menyak (minyak) sapi (sapi) kang (yang) pinilèh (dipilih), mantega
(mentega) têgêsipun (maksudnya). Bagi orang pintar yang dipilih, adalah
sari-sari bahasa bagi brahmana, minyak sapi yang dipilih, mentega
maksudnya.

70
  

Yang menjadi pilihan bagi para orang pintar adalah sai-sari bahasa, yang
dimaksud adalah ilmu pengetahuan. Hal itu bagi mereka lebih penting
daripada harta dan kedudukan. Bagi para brahmana atau yang dimaksud
dalam bait sebelumnya sebagai pendeta seberang adalah minyak sapi, yang
dimaksud adalah mentega. Ini melanjutkan penjelasan yang lalu yang
menyebutkan bahwa pendeta sabrang memilih makanan ungggulan susu,
bahan pembuat mentega.
Milanira (makanya) brahmana (brahmana) nampik (menolak), dahat
(sangat) tan (tak) arsa (mau) mangan (makan), mring (pada) daging
(daging) sapiku (sapi itu). Makanya brahmana menolak, sangat tak mau
makan, pada daging sapi itu.
Para brahmana di India sering diberi persembahan mentega oleh umat
Hindu. Sedangkan bahan baku mentega adalah susu. Karena para
brahmana tidak diperkenankan bekerja dan hanya beribadah maka
makanan mereka pun sekedar yang dihadiahkan oleh umatnya. Dan
makanan pilihannya adalah mentega tersebut. Dan mereka tidak mau
makan daging sapi.
Brahmana (brahmana) duk (ketika) alit (kecil) mila (memang), wus
(sudah) dinulang (disuapi) mantega (mentega) daginging (dagingnya)
sapi (sapi), inganggêp (dianggap) kadi (seperti) biyang (ibu). Brahmana
ketika kecil memang, sudah disuapi dengan mentega daging sapi,
dianggap sebagai ibu sendiri.
Para brahmana itu sejak kecil telah diberi makan mentega yang berasal
dari susu sapi. Daging sapi sudah mendarah daging dalam diri mereka.
Maka mereka menganggap sapi-sapi sebagai ibu mereka. Itulah alasan
mereka sangat menghormati sapi-sapi dan tidak mau makan dagingnya.
Demikian juga para pemeluk Hindu lainnya yang bukan brahmana, mereka
juga tidak mau makan daging sapi karena menghormati para pendetanya.

71
  

Kajian Panitisastra (34): Watak Kang Pinilih


Bait ke-34, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Mungguhing èstri ingkang pinilih,


dening wong priya wanodya ingkang,
agêmuh payudarane,
dadi sukaning kakung.
Yèn ing sastra kang dèn kukuhi,
wêrdine sang pandhita.
Karana sang wiku,
tansah dènnya anggêgulang,
wêrdining kang sastra kang dipun gugoni,
ya pituduhing sastra.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Bagi seorang istri yang dipilih,


oleh seorang lelaki adalah wanita yang,
montok payudaranya,
itu menjadi kesukaan suami.
Kalau dalam sastra yang dipegangi,
yang diterangkan maknanya oleh sang pendeta.
Karena sang pendeta,
selalu menggeluti,
pengertian dari kitab sastra yang dituruti,
ialah petunjuk dari kitab sastra.

Kajian per kata:

Mungguhing (bagi) èstri (istri) ingkang (yang) pinilih (dipilih), dening


(oleh) wong (orang) priya (lelaki) wanodya (wanita) ingkang (yang),
agêmuh (yang montok) payudarane (payudranya), dadi (menjadi)
sukaning (kesukaan) kakung (suami). Bagi seorang istri yang dipilih,
oleh seorang lelaki adalah wanita yang, montok payudaranya, itu menjadi
kesukaan suami.
Bagi seorang istri keunggulannya adalah yang berpayudara montok.
Biasanya yang seperti itu yang dipilih para lelaki. Sangat suka sekali
72
  

mereka. Hal ini mungkin karena ada mitos tentang kesuburan. Mereka
percaya kalau wanita berpayudara montok adalah wanita yang subur dan
dapat melahirkan banyak anak. Padahal belum tentu seperti itu.
Yèn (kalau) ing (dalam) sastra (sastra) kang (yang) dèn (di) kukuhi
(pegangi), wêrdine (makna, yang diterangkan maknanya) sang (sang)
pandhita (pendeta). Kalau dalam sastra yang dipegangi, yang diterangkan
maknanya oleh sang pendeta.
Kalau dalam sastra yang dipegangi sebagai unggulan adalah makna yang
diterangkan oleh sang pendeta. Atau ajaran para guru, kyai, ustadz dan
sebagainya. Perlu kami jelaskan bahwa kata pendeta yang dipakai di serat
ini bermakna umum sebagai pemuka agama. Itu bisa agama apa saja, kalau
Islam pendeta berarti kyai, kalau Katolik bisa artinya pastur, kalau Hindu
bisa artinya brahmana sebagaimana yang sudah disebut pada bait yang
lalu. Sastra yang dimaksud dalam gatra ini adalah kitab-kitab sastra atau
serat, yang menjadi unggulan adalah kitab yang memuat ajaran para
pendeta.
Karana (karena) sang (sang) wiku (pendeta), tansah (selalu) dènnya
(dianya) anggêgulang (menggeluti), wêrdining (pengertian) kang (yang)
sastra (sastra) kang (yang) dipun (di) gugoni (turuti), ya (ialah)
pituduhing (petunjuk) sastra (sastra). Karena sang pendeta, selalu
menggeluti, pengertian dari kitab sastra yang dituruti, ialah petunjuk dari
kitab sastra.
Karena sang pendeta selalu mempelajari dan menggeluti pengertian sastra
dari kitab-kitab yang dipegang sebagai pedoman hidup, maka kitab-kitab
mereka pastilah sangat berharga di banding kitab lain. Menjadi petunjuk
dalam hidup, pedoman dalam melangkah dan penerang dalam kegelapan.
Karena itu ajaran dari kitab-kitab mereka adalah ajaran unggulan.

73
  

Kajian Panitisastra (35): Sifat Pakolihing Arta


Bait ke-35, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Dening arta ardana winarni,


utamane awit saking iya,
guna kayanira dhewe.
Nistha kang saking biyung,
madya ingkang saking bapèki.
Dening nisthaning nistha,
saking nak rabiku.
Utamane kang utama,
dunya saking jarahan mênang ing jurit,
saking ambêdhah praja.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Adapun harta uang dan semacamnya,


yang utama karena dari,
hasil usaha sendiri.
Nista yang berasal dari ibunya,
wajar apabila berasal dari bapaknya.
Adapun yang lebih-lebih nistanya,
bila berasal dari anak-istri.
Paling utama dari yang utama,
harta dunia dari jarahan menang saat perang,
dari menaklukkan negara lain.

Kajian per kata:

Dening (dene, adapun) arta (harta) ardana (uang) winarni (semacamnya),


utamane (yang utama) awit (karena) saking (dari) iya (yaitu), guna
kayanira (hasil usahanya) dhewe (sendiri). Adapun harta uang dan
semacamnya, yang utama karena dari, hasil usaha sendiri.
Kita beralih ke masalah harta benda. Adapun bagi harta benda yang paling
unggul atau harta yang terbaik adalah yang diperoleh dari hasil usaha
sendiri, baik dengan bekerja, bertani, beternak, berdagang atau yang

74
  

lainnya. Harta uang diperoleh dengan cara tersebut adalah harta terbaik
bagi seseorang.
Nistha (nista) kang (yang) saking (asalnya) biyung (dri ibu), madya
(wajar, pertengahan) ingkang (yang) saking (dari) bapèki (bapaknya).
Nista yang berasal dari ibunya, wajar apabila berasal dari bapaknya.
Sebaliknya nista apabila mempunyai harta dari pemberian ibunya. Karena
ibu bukan tukang mencari harta hingga kalau mempunyai harta pastilah
harta beliau yang dihemat demi anak-anaknya. Harta itu sendiri baik, tapi
cara perolehannya yang kurang baik. Sedangkan jika harta itu pemberian
ayah masih disebut sebagai wajar, artinya pertengahan antara utama dan
nista. Karena ayah memang mempunyai kewajiban untuk memberi pada
anak-anaknya sesuai kemampuannya.
Dening (adapun) nisthaning nistha (lebih-lebih nista), saking (dari) nak
(anak) rabiku (istri). Adapun yang lebih-lebih nistanya, bila berasal dari
anak-istri.
Dan ada harta yang sangat-sangat, atau lebih-lebih nista, yakni harta milik
anak dan istri. Justru kepada mereka seorang lelaki harus memberi, namun
jika sampai justru istri yang memberi harta yang demikian itu sungguh
sangat buruk.
Utamane (paling utama) kang (yang) utama (utama), dunya (harta dunia)
saking (dari) jarahan (jarahan) mênang (menang) ing (saat) jurit
(perang), saking (dari) ambêdhah (menaklukkan) praja (negara lain).
Paling utama dari yang utama, harta dunia dari jarahan menang saat
perang, dari menaklukkan negara lain.
Yang terakhir adalah yang paling utama dari yang utama, ialah harta dari
rampasan perang. Disebut utama dari yang utama karena berperang adalah
pekerjaan bertaruh nyawa dan umumnya juga berperang itu bukan demi
harta benda melainkan karena persoalan yang lebih besar. Demikian tinggi
penghargaan orang kepada prajurit sampai-sampai pada zaman dahulu
pihak yang menang perang boleh mengambil harta benda yang kalah. Juga
bukan suatu hal yang salah jika mereka mengambil para wanita untuk
mereka miliki. Yang demikian itu bukan perbuatan hina, malah
menunjukkan sifat keksatriaan yang besar. Itulah aturan perang zaman
dahulu.

75
  

Kajian Panitisastra (36): Patang Upaya Sandi


Bait ke-36, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Angadoni jayaning ajurit,


angulaha sandining upaya.
Kang patang prakara dene,
kang linuwihkên iku ,
saking patang prakara sandi.
Upaya pan pariksa,
apura puniku,
sanadyan silih pêpeka.
Srananira tan dadi antêping jurit,
yèn ora nana dana.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Pergi ke medan perang untuk meraih kemenangan,


pelajarilah upaya sandi.
Yang empat perkara adapun,
yang dilebihkan itu,
dari empat perkara sandi.
Upaya tentang memeriksa,
memaafkan itu,
walaupun berganti kehati-hatian.
Sarananya tak menjadi mantapnya perang,
kalau tidak ada biaya.

Kajian per kata:

Angadoni (pergi ke medan) jayaning (kemenangan) ajurit (berperang),


angulaha (pelajarilah) sandining (sandinya) upaya (upaya). Pergi ke
medan perang untuk meraih kemenangan, pelajarilah upaya sandi.
Sandi di sini maksudnya adalah strategi perang. Dalam pertempuran yang
menentukan bukan hanya besarnya pasukan dan lengkapnya persenjataan
namun juga strategi yang dipakai. Kalau dalam perang besar pasti ada ahli
strateginya, dialah yang menentukan jalannya perang dan hasil akhirnya.

76
  

Kang (yang) patang (empat) prakara (perkara) dene (adapun), kang


(yang) linuwihkên (dilebihkan) iku (itu), saking (dari) patang (empat)
prakara (perkara) sandi (sandi). Yang empat perkara adapun, yang
dilebihkan itu, dari empat perkara sandi.
Ada empat perkara pokok yang menjadi dasar dari strategi perang itu.
Selain dari pergerakan pasukan dan waktu yang tepat (timing) empat
perkara ini harus ada terlebih dahulu.
Upaya (upaya) pan (akan) pariksa (periksa), apura (memaafkan) puniku
(itu), sanadyan (walaupun) silih (berganti) pêpeka (sembarangan). Upaya
tentang memeriksa, memaafkan itu, walaupun berganti kehati-hatian.
Empat perkara itu adalah pemeriksaan, memaafkan dan kehati-hatian.
Pertama, pemeriksaan adalah konsolidasi ke dalam pasukan, menyiapkan
mental prajurit dan semangat tempurnya. Kedua, memaafkan adalah
memberi ampun kepada kesalahan anak buah dan memahami situasai yang
mereka hadapi, tidak serta-merta langsung memberi hukuman. Juga
terhadap pasukan musuh yang membelot sebaiknya diberi ampunan,
sebagaimana dicontohkan oleh Sri Rama ketika menerima dan
mengampuni Gunawan Wibisana, adik dari musuh besarnya, Rahwana.
Jika komandan tidak semena-mena pasukan akan tetap solid dan kuat,
namun jika sedikit-sedikit menghukum maka pasukan akan tercerai berai.
Ketiga, kehati-hatian, adalah waspada terhadap strategi musuh dan kondisi
pasukan sendiri. Bagaimana mental dan kesiapan mereka dalam perang,
harus selalu dipantau dari waktu ke waktu.
Srananira (sarananya) tan (tak) dadi (menjadi) antêping (mantapnya)
jurit (perang), yèn (kalau) ora (tidak) nana (ada) dana (biaya). Sarananya
tak menjadi mantapnya perang, kalau tidak ada biaya.
Yang keempat, adalah tersedianya biaya perang. Ini mesti dipersiapkan
terlebih dahulu agar tidak kedodoran di tengah peperangan. Bahwa
berperang sangat membutuhkan biaya yang sangat besar dan juga
menuntut pengorbanan yang tak terkira. Jika tidak dicukupi maka akan
timbul goncangan dalam pasukan. Mereka bisa bertindak di luar kendali
jika pasokan akomodasi dan senjata tidak lancar. Bisa-bisa mental mereka
jatuh dan berbuat di luar komando, bahkan merampok dan menjarah
penduduk lokal. Ini bisa mengakibatkan turunnya dukungan dari penduduk
lokal, malah mereka bisa membenci dan berbalik membantu musuh.
77
  

Kajian Panitisastra (37): Katona Ajrih Ing Lawan


Bait ke-37, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Yèn ing mêmungsuhan kang sayêkti,


kênakêna ing catur upaya.
Aja dèn tinggal salire,
lamun wus kênèng catur,
upayèki mungsuhira jrih,
yêkti kasor ing laga,
kèngsêr yudanipun.
Katona ajrih ing lawan,
nanging aja kawruhan balane wêdi,
yèku ulahing aprang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Kalau dalam peperangan yang sebenarnya,


pakailah empat upaya.
Jangan tinggalkan seluruhnya,
kalau sudah kena empat,
upaya itu musuhmu akan takut,
pasti kalah dalam pertempuran,
mundur perangnya.
Terlihatlah takut pada lawan,
tapi jangan ketahuan oleh anak buah (prajurit) kalau takut,
itulah strategi berperang.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) ing (dalam) mêmungsuhan (peperangan) kang (yang) sayêkti


(sebenarnya), kênakêna (kenakan, pakailah) ing (dalam) catur (catur)
upaya (upaya). Kalau dalam peperangan yang sebenarnya, pakailah
empat upaya.
Empat upaya tadi, yang telah dijelaskan dalam bait sebelumnya, hendaklah
dipakai dalam pertempuran yang sebenarnya jika ingin meraih
kemenangan. Agar terbentuk pasukan yang kuat dan tangguh, dari awal
sampai akhir solid, tidak ngacir di tengah jalan.
78
  

Aja (jangan) dèn (di) tinggal (tinggal) salire (seluruhnya), lamun (kalau)
wus (sudah) kênèng (kena) catur (empat), upayèki (upaya itu)
mungsuhira (musumu) jrih (takut), yêkti (pasti) kasor (kalah) ing (dalam)
laga (pertempuran), kèngsêr (mundur) yudanipun (perangnya). Jangan
tinggalkan seluruhnya, kalau sudah kena empat, upaya itu musuhmu akan
takut, pasti kalah dalam pertempuran, mundur perangnya.
Kalau berperang memakai empat upaya tadi maka kemenangan lebih
mudah diraih, maka janganlah ditinggalkan seluruh upaya tadi. Kalau
musuh sudah kena empat upaya tadi pasti mereka akan takut, pasti akan
kalah dalam pertempuran, mundur dari medang perang.
Katona (terlihatlah) ajrih (takut) ing (pada) lawan (lawan), nanging
(tapi) aja (jangan) kawruhan (ketahuan) balane (oleh anak buah) wêdi
(kalau takut), yèku (yaitu) ulahing (strategi) aprang (berperang).
Terlihatlah takut pada lawan, tapi jangan ketahuan oleh anak buah
(prajurit) kalau takut, itulah strategi berperang.
Selanjutnya jangan perlihatkan kekuatan yang sebenarnya kepada musuh.
Bila perlu terlihatlah takut, namun jangan sampai kepada anak buah
terlihat takut. Jadi kepada musuh upayakan terlihat takut, namun kepada
anak buah (prajurit) upayakan terlihat berani. Yang demikian ini adalah
strategi perang.

79
  

Kajian Panitisastra (38;39): Pacawising Jayeng Jurit


Bait ke-38;39, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Pacawising mangun jayèng jurit,


anangèkna kasuraning bala,
galaka marang mungsuhe.
Aja anantang mungsuh,
iku dadi mêmanas ati,
gawe yitnaning lawan.
Mêmungsuhan iku,
nganggoa watak dahana,
tan sabawa yèn anêmpuh anggêsêngi.
Yèn uwong pasanakan,

kang linuwihakên mitra dening,


paran-pinaran panêmbramanya,
gumati anrus lilane.
Bangêting satru iku,
nora kaya rêgêding budi,
dadi satruning gêsang.
Ing kasêktèn iku,
kasêktène wong sajagad,
ora nana kasêktène kang ngluwihi,
kasêktèning jawata.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Persiapan merintis kemenangan dalam perang,


membangunkan keberanian bala tentara,
galaklah kepada musuh.
Jangan menantang musuh,
itu jadi membuat panas hatinya,
membuat kewaspadaan lawan.
Beemusuhan itu,
pakailah watak dari api,
tak bersuara kalau mengenai membuat gosong.
Kalau orang bersaudara,

80
  

yang dilebihkan teman adalah,


saling mengunjungi dan penghormatannya,
perhatian meneruskan kerelaannya.
Musuh yang besar itu,
tak seperti kotornya budi,
menjadi musuh dari kehidupan.
Dalam kesaktian itu,
kesaktiannya orang sejagad ini,
tidak ada kesaktian yang melebihi,
kesaktiannya dewata.

Kajian per kata:

Pacawising (persiapan) mangun (membentuk, merintis) jayèng


(kemenangan) jurit (perang), anangèkna (membangunkan) kasuraning
(keberanian) bala (bala tentara, anak buah), galaka (galaklah) marang
(kepada) mungsuhe (musuhnya). Persiapan merintis kemenangan dalam
perang, membangunkan keberanian bala tentara, galaklah kepada musuh.
Persiapan maju ke medan laga untuk meraih kemenangan perang adalah
yang pertama dengan membangunkan keberanian bala tentaranya. Ini
dilakukan agar mereka galak terhadap musuh, tega terhadap mereka.
Namun yang paling baik apabila galak itu bukan timbul dari sikap
emosional atau marah, melainkan karena kesadaran bahwa para musuh
memang harus dibasmi.
Aja (jangan) anantang (menantang) mungsuh (musuh), iku (itu) dadi
(menmbuat) mêmanas (panasnya) ati (hati), gawe (membuat) yitnaning
(kewaspadaan) lawan (lawan). Jangan menantang musuh, itu jadi
membuat panas hatinya, membuat kewaspadaan lawan.
Selanjutnya, jangan pernah menantang musuh. Ini juga ada hubungannya
dengan sikap di atas. Musuh harus dihadapi dengan kepala dingin.
Menantang-nantang mereka justru membuat mereka panas hatinya,
mengira kalau kita memang kuat. Sehingga mereka waspada dan justru
sulit dikalahkan, itu merugikan pihak kita sendiri.
Mêmungsuhan (bermusuhan) iku (itu), nganggoa (pakailah) watak
(watak) dahana (api), tan (tak) sabawa (bersuara) yèn (kalau) anêmpuh

81
  

(mengenai) anggêsêngi (membuat gosong). Bermusuhan itu, pakailah


watak dari api, tak bersuara kalau mengenai membuat gosong.
Dalam bermusuhan, atau peperangan pakailah watak dari api. Yakni tidak
berisik dan ribut tetapi ketika mengenai sesuatu langsung gosong. Api
sebesar apapun takkan ada suaranya, jika ada pasti bukan dari apinya tapi
dari bahan-bahan yang terbakar, meledak atau gemeretak. Apinya sendiri
justru tenang tak bersuara, maka seperti itulah cara kita menggulung
musuh.
Yèn (kalau) uwong (orang) pasanakan (bersaudara), kang (yang)
linuwihakên (dilebihkan) mitra (teman) dening (dene, adalah, adapun),
paran-pinaran (saling mengunjungi) panêmbramanya
(penghormatannya), gumati (perhatian) anrus (meneruskan) lilane
(kerelaannya). Kalau orang bersaudara, yang dilebihkan teman adalah,
saling mengunjungi dan penghormatannya, perhatian meneruskan
kerelaannya.
Bagi orang yang bersaudara kelebihannya adalah kalau saling
mengunjungi ke rumah masing-masing, saling menerima dengan baik,
perhatian dalam menyatakan kerelaan hati. Dua orang yang mengaku
bersahabat tapi tidak pernah saling kunjung pastilah persahabatannya
bohong belaka. Juga sahabat yang tidak suka kedatangan sahabatnya,
pastilah hanya persahabatan yang manis di bibir saja.
Bangêting (yang sangat) satru (musuh) iku (itu), nora (tak) kaya (seperti)
rêgêding (kotorya) budi (budi), dadi (menjadi) satruning (musuh) gêsang
(kehidupan). Musuh yang besar itu, tak seperti kotornya budi, menjadi
musuh dari kehidupan.
Seburuk-buruk musuh adalah orang yang kotor akal budinya, itu menjadi
musuh bukan orang perorang tapi sudah menjadi musuh kehidupan. Ibarat
memusuhi orang seluruh dunia, musuh dari kemanusiaan.
Ing (dalam) kasêktèn (kesaktian) iku (itu), kasêktène (kesaktiannya) wong
(orang) sajagad (sejagad), ora (tidak) nana (ada) kasêktène (kesaktian)
kang (yang) ngluwihi (melebihi), kasêktèning (kesaktiannya) jawata
(dewata). Dalam kesaktian itu, kesaktiannya orang sejagad ini, tidak ada
kesaktian yang melebihi kesaktiannya dewata.

82
  

Hendaklah diingat dalam hal kesaktian itu, bahwa kesaktian orang sejagad
ini tidak ada kesaktian yang melebihi kesaktiannya dewata. Gatra ini
merujuk pada ceritera wayang yang masih memakai babon ceritera dari
Ramayana dan Mahabarata, maka disitu ada dewa-dewa yang berkekuatan
melebihi manusia.
Zaman ketika serat ini digubah kerajaan Surakarta sudah lama memakai
agama Islam sebagai agama negara, bahkan rajanya pun bergelar
susuhunan. Ini mengingatkan kita akan peran para sunan-sunan dari
walisanga yang merupakan penyebar mula-mula agama Islam. Maka
konsep dewata dalam kehidupan sehari-hari jelas tidak ada. Namun karena
epos Ramayana dan Mahabarata masih hidup dalam dunia pewayangan,
suatu seni pertunjukkan yang digandrungi masyarakat maka seringkali
rujukan moral diambil dari kisah itu.
Sebenarnya kisah-kisah dalam Mahabarata dan Ramayana juga sudah
disadur ulang dan disesuaikan dengan zaman, namun jelas bahwa
penulisan ulang tidak sampai sedemikian radikal sehingga menghilangkan
konsep-konsep lama seperti adanya dewa-dewa tersebut. Para pujangga
kerajaan Mataram sampai Surakarta hanya sedikit memodifikasi nasab
para dewa itu dan tetap menempatkan mereka sebagai makhuk super.
Mereka hanya mengubah garis keturunan nenek moyang para dewa itu
kepada Nabi Sis, yang kemudian disebut Sang Hyang Sis. Mereka juga
memberi silsilah kepada para dewa yang ada, kemudian memberi peran
Batara Guru sebagai raja para dewa itu yang bertahta di kahyangan. Upaya
ini jelas sebuah langkah adaptasi yang agak dipaksakan, namun itulah
jalan kompromi maksimal dengan ajaran Islam yang tidak mengenal dewa-
dewa.
Kembali ke kajian kita, pada akhir bait disebutkan tentang kelebihan
dalam hal kesaktian yang dalam hal ini yang paling unggul adalah para
dewata. Maka para dewata ini adalah unggul dalam hal kesaktian. Bait
selanjutnya akan menguraikan tentang kelebihan-kelebihan dari hal-hal
yang lain atau hal-hal yang menjadi unggulan dalam setiap sesuatu.

83
  

Kajian Panitisastra (40): Kaluwihane Sowang-Sowang


Bait ke-40, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Dening paksi kang kinarya luwih,


paksi beo bisa amicara,
lawan abêcik warnane.
Yèn èstri kang warna yu,
kang kapatibrata ing laki.
Dudu wong suduk jiwa,
yèn lakine lampus,
kapati brata lirira,
Praptèng pêjah pawèstri tan arsa laki,
sasat milu palastra.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Adapun burung yang menjadi pilihan,


adalah burung beo yang bisa berbicara,
dan yang bagus warna bulunya.
Kalau istri yang cantik rupanya,
yang kapatibrata pada suami.
Bukan yang bunuh diri,
kalau suaminya mati,
kapatibrata maksudnya,
sampai mati perempuan itu tak ingin laki-laki lagi,
ibarat ikut mati juga.

Kajian per kata:

Dening (adapun) paksi (burung) kang (yang) kinarya (membuatnya,


menjadi) luwih (lebih, pilihan), paksi (burung) beo (beo) bisa (bisa)
amicara (berbicara), lawan (dan) abêcik (bagus) warnane (warna
bulunya). Adapun burung yang menjadi pilihan, adalah burung beo yang
bisa berbicara, dan yang bagus warna bulunya.
Kalau dalam dunia burung yang menjadi unggulan adalah burung beo.
Burung ini bisa bicara dan warnanya bagus. Dalam hal keunggulan burung
ini sebenarnya selalu berganti setiap generasi. Pada saat serat ini ditulis
84
  

mungkin burung beo sedang digandrungi para pecinta burung, tetapi tidak
selamanya seperti itu. Burung perkutut pernah juga menjadi rajanya
burung, yang banyak diburu kolektor. Burung yang penampilannya
sederhana ini disukai karena suara anggungnya yang bagus. Ada kalanya
burung cenderawasih menjadi primadona. Di jaman sekarang burung yang
dahulu tidak populer semacam jalak justru sedang banyak diminati.
Sementara pasaran burung beo justru jeblok. Jadi setiap masa ada
favoritnya masing-masing.
Yèn (kalau) èstri (istri) kang (yang) warna yu (cantik rupanya), kang
(yang) kapatibrata (kapatibrata) ing (pada) laki (suami). Kalau istri yang
cantik rupanya, yang kapatibrata pada suami.
Kalau bagi seorang istri yang unggul adalah yang cantik rupanya. Kalau
ini tidak ada perbedaan pendapat tentangnya. Yang diperselisihkan
biasanya malah kriteria cantiknya. Sebagian orang menafsirkan cantik
dengan keriteria yang tidak sama dengan sebagian lainnya. Misalnya di
Indonesia cantik dinyatakan dalam sosok berkulit putih, halus dengan
rambut terurai panjang. Sementara di Eropa cantik itu yang sedikit gosong.
Di Jawa pada zaman dahulu lebih menekankan peran dan watak daripada
kecantikan fisik. Di sini ada istilah kapatibrata yang merupakan kriteria
istri unggulan. Apa itu?
Dudu (bukan) wong (orang yang) suduk jiwa (bunuh diri), yèn (kalau)
lakine (suaminya) lampus (mati), kapati brata (kapati brata) lirira
(maksudnya), praptèng (sampai) pêjah (mati) pawèstri (perempuan itu)
tan (tak) arsa (ingin) laki (laki-laki), sasat (ibarat) milu (ikut) palastra
(mati juga). Bukan yang bunuh diri, kalau suaminya mati, kapatibrata
maksudnya, sampai mati perempuan itu tak ingin laki-laki lagi, ibarat ikut
mati juga.
Kapatibrata bukan berarti bela pati, atau bunuh diri ketika suaminya
meninggal dunia. Praktik seperti ini banyak dijumpai di India atau pada
pemeluk agama Hindu dan disebut tradisi Sati. Konon tradisi ini sebagai
bukti pengabdian dan cinta kasih dari sang istri kepada suami. Sekarang
praktik seperti ini sudah dilarang di India. Dan sepertinya juga bukan
termasuk pokok ajaran agama Hindu.

85
  

Dalam serat Panitisastra terjemahan ini kapatibrata diartikan sebagai;


tidak berkehendak pada laki-laki lain setelah suaminya meninggal. Yang
demikian itu sebagai tanda cinta dan kesetiaan sang istri kepada suaminya.
Yang demikian ini pun juga berat bagi wanita karena harus memikul beban
hidup dalam mengasuh anak-anaknya. Karena itu dalam serat ini disebut
sasat melu palastra (ibarat seperti ikut mati), karena beratnya tugas yang
mesti dilanjutkan.
Kami tak hendak memperpanjang bahasan tentang ini karena pengetahuan
kami sangat terbatas. Alih-alih menyampaikan kebenaran kami takut kalau
malah menyesatkan. Wallahu a’lam!

86
  

Kajian Panitisastra (41): Wong Ngukuhi Ujaring Tulis


Bait ke-41, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Wong ngukuhi saujaring tulis,


iku kukuh kalamun angucap,
tur aluhur ing kulane .
Milane mangkonèku,
isining rat kabèh pinanggih.
Sawêwêlinging sastra,
nging rungsit kalangkung,
lir wong ngèdhêpakên gajah.
Ingkang maksih nèng alas kang bala mrêgil,
ing pinggiring jêjurang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Orang yang memegang teguh semua ajaran tulis,


itu kuat kalau berkata,
dan tinggi dalam keturunannya.
Makanya demikian itu,
isi dunia semua ketemu.
Semua nasihat tertulis,
tapi sulit sekali,
seperti orang menundukkan gajah.
Yang masih di hutan yang terpisah,
di pinggir jurang.

Kajian per kata:

Wong (orang) ngukuhi (memegang teguh) saujaring (semua ujaran) tulis


(tulis), iku (itu) kukuh (kuat) kalamun (kalau) angucap (berkata), tur
(dan) aluhur (tinggi) ing (dalam) kulane (keturunan, darah). Orang yang
memegang teguh semua ajaran tulis, itu kuat kalau berkata, dan tinggi
dalam keturunannya.
Orang yang memegang teguh semua ujaran tulis, yang dimaksud di sini
adalah mereka yang telah mempelajari kitab-kitab dan mengamalkannya.
Pada zaman dahulu belum ada banyak buku seperti sekarang, sehingga apa
87
  

yang tertulis adalah hal-hal yang sangat penting yang biasanya berkaitan
dengan ajaran-ajaran tentang kebaikan. Orang yang berkesempatan untuk
mempelajari itu semua juga tidak banyak sebagaimana zaman sekarang.
Oleh karena itu biasanya orang yang berkesempatan mempelajari sastra
tulis ini pastilah seorang intelektual yang benar-benar tekun. Biasanya
mereka berintegritas, baik dalam ucapan dan berasal dari keturunan orang
mulia. Mereka adalah orang-orang pilihan.
Milane (makanya) mangkonèku (demikian itu), isining (isinya) rat
(dunia) kabèh (semua) pinanggih (ketemu). Makanya demikian itu, isi
dunia semua ketemu.
Oleh karena demikian itu prosesnya, berat dan melelahkan, juga pasti
berbiaya mahal, orang yang berkesempatan menekuni sastra tulis tadi lebih
berkesempatan untuk mengetahui banyak ilmu pengetahuan. Mereka lebih
mumpuni dari kebanyakan manusia lainnya. Kalimat isining rat kabeh
pinanggih (semua isi dunia ketemu), adalah ungkapan keluasan ilmu
mereka.
Sawêwêlinging (semua nasihat) sastra (tertulis), nging (tapi) rungsit
(sulit) kalangkung (sekali), lir (seperti) wong (orang) ngèdhêpakên
(menundukkan) gajah (gajah). Semua nasihat tertulis tapi sulit sekali,
seperti orang menundukkan gajah.
Namun semua nasihat yang tertulis tersebut sangat sulit dipahami.
Diperlukan belajar keras dan bimbingan guru untuk menguasainya. Yang
demikian itu karena metode penulisan pada zaman dahulu sangat berlainan
dengan metode penulisan zaman sekarang. Pada zaman dahulu yang
tertulis hanya pokok-pokok ajaran saja, sedangkan penjabarannya belum
banyak ditulis orang. Seperti serat Panitisastra ini pun sulit dipahami bagi
orang awam, diperlukan kerja keras untuk memahaminya, membuka-buka
kamus atau naskah lain sebagai pembanding agar diperoleh pemahaman
yang sesuai kehendak penulisnya. Itupun juga masih banyak kelemahan
sebagaimana kajian kita ini, juga masih banyak kelemahannya.
Apalagi di zaman dahulu tidak ada kamus atau kitab pembandingnya,
maka menjadi sangat-sangat sulit untuk mempelajari sebuah kitab.
Demikian sulitnya sehingga diumpakan seperti sulitnya menundukkan
gajah. Hewan besar yang hanya menurut kepada srati atau pawangnya.
Namun kesulitannya jauh lebih besar lagi karena....
88
  

Ingkang (yang) maksih (masih) nèng (di) alas (hutan) kang (yang) bala
(teman) mrêgil (terpisah), ing (di) pinggiring (pinggir) jêjurang (jurang).
Yang masih di hutan yang terpisah, di pinggir jurang.
Gajahnya itu masih di hutan, dan posisinya terpisah dari kawanan, di
pinggir jurang lagi. Ungkapan kalimat ini menggambarkan betapa sulitnya
mempelajari kitab-kitab pada zaman dahulu. Orang-orang yang mampu
menguasainya benar-benar orang yang pantang menyerah dan penuh sifat
kebaikan, jika tidak tentu sudah merasa berat awalnya, pasti akan lelah di
tengah dan putus asa pada akhirnya. Banyak yang tidak kuat dan gugur,
bagi yang lulus buahnya sepadan dengan usahanya.

89
  

Kajian Panitisastra (42): Mubadir Yen Tan Bisa Maca


Bait ke-42, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Yèn wong arsa putus ing sastrèki,


nora kaya anggurua sastra,
iku kang linuwihake.
Ngèsthi wulanging guru,
datan pêgat angeling-eling.
Yèn mungguhing pandhita ,
linuwihkên namung,
pangabêkti mring Hyang Suksma.
Yèn wong anom kang mukti eman mubadir,
yèn ora bisa maca.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Kalau orang ingin menguasai dalam bidang sastra,


tidak seperti kalau berguru sastra,
itu sikap pilihannya.
Memikirkan ajaran guru,
tidak putus mengingat-ingat.
Kalau bagi seorang pendeta,
pilihannya adalah,
menyembah kepada Yang Maha suci.
Kalau orang muda yang berkecukupan sungguh sayang dan sia-sia,
kalau tidak bisa membaca.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) wong (orang) arsa (ingin) putus (menguasai) ing (dalam)
sastrèki (sastra itu), nora (tidak) kaya (seperti) anggurua (kalau berguru)
sastra (sastra), iku (itu) kang (yang) linuwihake (sikap pilihan). Kalau
orang ingin menguasai dalam bidang sastra, tidak seperti kalau berguru
sastra, itu sikap pilihannya.
Maka kalau seseorang hendak menguasai ilmu pengetahuan yang ada
dalam kitab-kitab tertulis itu, pilihannya hanyalah berguru kepada yang
telah menguasai, para orang pintar (sujana) dan para empu yang berkenan
menerima murid.
90
  

Ngèsthi (memikirkan) wulanging (ajaran) guru (guru), datan (tak) pêgat


(putus) angeling-eling (mengingat-ingat). Memikirkan ajaran guru, tidak
putus mengingat-ingat.
Kalau sudah mendapatkan guru hendaklah bersungguh-sungguh, selalu
mengingat-ingat apa yang diajarkan, tidak putus-putus dalam
mengingatnya sehingga tertanam dalam hati. Itulah watak pilihan bagi
seorang pelajar yang hendak menuntut ilmu.
Yèn (kalau) mungguhing (bagi seorang) pandhita (pendeta), linuwihkên
(pilihannya) namung (hanya), pangabêkti (menyembah) mring (kepada)
Hyang (Yang) Suksma (Maha Suci). Kalau bagi seorang pendeta,
pilihannya adalah menyembah kepada Yang Maha suci.
Bagi seorang pendeta, watak pilihannya lain lagi, yakni yang hanya
menfokuskan diri dalam menyembah atau beribadah kepada Yang Maha
Suci. Meminimalkan urusan dunianya sampai sekedar cukup untuk hidup
dan selanjutnya memakai waktu yang ada untuk beribadah. Memutus
kecintaan kepada dunia sehingga pikirannya tidak selalu berangan-angan
ke sana, dalam bentuk apapun. Inilah watak pilihan bagi seorang pendeta.
Yèn (kalau) wong (orang) anom (muda) kang (yang) mukti
(berkecukupan) eman (sungguh sayang) mubadir (dan sia-sia), yèn (kalau)
ora (tidak) bisa (bisa) maca (membaca). Kalau orang muda yang
berkecukupan sungguh sayang dan sia-sia, kalau tidak bisa membaca.
Bagi anak muda yang berkecukupan, yang menjadi watak pilihan lain lagi.
Mereka yang sudah cukup hidupnya selayaknya mempelajari baca tulis.
Jangan terlena dengan kehidupan anak muda yang penuh hura-hura dan
suka-suka saja. Jika begitu akan sial-sialah hidupnya, mubadzir! Mengapa
demikian? Bait selanjutnya akan menjelaskan hal ini.

91
  

Kajian Panitisastra (43): Abange Datanpa Ganda


Bait ke-43, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Nadyan bagusa warna apêkik,


sugih arta wasis ing gamêlan,
nanging asêpi cahyane,
ing pasamuan kusut.
Bawaning wong tan wruh ing tulis,
ya upamane sêkar,
kaya kêmbang têpus,
abange datanpa ganda.
Yèn manungsa panêngêraning wong bêcik,
tapsilaning wacana.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Walau bagus rupawan tampan,


kaya harta dan pandai bermusik,
tapi redup cahayanya,
dalam perjamuan terlihat kusut.
Pembawaan orang tak mengetahui tulisan,
seumpama bunga,
seperti bunga tepus,
merahnya tanpa bau harum.
Kalau manusia pertandanya orang baik,
sopan santunnya dalam bicara.

Kajian per kata:

Nadyan (walau) bagusa (bagus) warna (rupawan) apêkik (tampan), sugih


(kaya) arta (harta) wasis (pandai) ing (dalam) gamêlan (bermusik),
nanging (tapi) asêpi (sepi) cahyane (cahayanya), ing (dalam) pasamuan
(perjamuan) kusut (terlihat kusut). Walau bagus rupawan tampan, kaya
harta dan pandai bermusik, tapi redup cahayanya, dalam perjamuan
terlihat kusut.

92
  

Walau bagus rupawan, berwajah tampan, mancung hidungnya, juga kaya


raya dan pandai dalam bermain gamelan (musik tradisional), kalau tidak
bisa membaca tulis akan tampak kusut di depan orang banyak.
Ini adalah nilai-nilai baru yang seolah hendak diperkenalkan guna
menembus pakem yang sudah mapan dalam masyarakat. Di era ketika
wacana intelektual belum mengemuka kepopuleran seseorang lebih dilihat
dari penampilan dan kekayaan. Seorang rupawan akan cepat meraih
simpati orang banyak, apalagi kalau dia juga seorang kaya raya, terlebih
kalau pandai bermusik, maka sempurnalah dia sebagai idola. Yang seperti
ini seolah pakem kriteria yang abadi. Di zaman republik ini juga pernah
ada seorang yang dianggap tampan, banyak meraih suara ketika pemilihan
presiden. Jadi tampaknya kriteria pakem ini juga masih dipegangi oleh
orang-orang modern. Namun serat Panitisastra ini seolah memperkenalkan
kriteria baru yang lain, yakni kemampuan intelektual, yang pada waktu
serat ini ditulis tentu belumlah populer.
Bawaning (pembawaan) wong (orang) tan (tak) wruh (mengetahui) ing
tulis (tulisan), ya (iya) upamane (umpama) sêkar (bunga), kaya (seperti)
kêmbang (bunga) têpus (tepus), abange (merahnya) datanpa (tanpa)
gônda (bau harum). Pembawaan orang tak mengetahui tulisan, seumpama
bunga, seperti bunga tepus, merahnya tanpa bau harum.
Pembawaan atau sifat-sifat orang yang tak mengetahui tulis seumpama
bunga tepus, yakni bunga yang merah merona tetapi tidak menyebarkan
bau harum. Sebagai bunga tentu tidak sempurna kalau hanya indah
warnanya, tapi minus harumnya. Sama halnya dengan manusia, meski
kelihatan keren mentereng, jika tidak pandai dalam ilmu juga tidak banyak
manfaat untuk sesama.
Yèn (kalau) manungsa (manusia) panêngêraning (pertandanya) wong
(orang) bêcik (baik), tapsilaning (sopan santun, subasita) wacana (dalam
bicara). Kalau manusia pertandanya orang baik, sopan santunnya dalam
bicara.
Kalau bagi manusia, pertanda dari seseorang yang berwatak baik adalah
sopan-santun dalam bicaranya. Tentu saja pertanda ini bukan merupakan
kepastian, tetapi setidaknya menjadi petunjuk awal dari kepribadian
seseorang. Mungkin saja orang yang berwatak buruk tampil dengan sopan
aan anuraga, namun yang demikian itu tidaklah banyak. Belajar dan
93
  

mempraktikkan sopan santun memerlukan waktu dan upaya yang keras,


akan sangat rugi jika orang yang telah mampu bersikap sopan santun kok
malah berbuat buruk, menipu dengan berpura-pura baik. Yang demikian
itu mustahil, kecuali yang bersangkutan tidak sehat jiwanya.
Sebalikya kadang orang berhati tulus namun tidak mampu bersikap sopan.
Jika ada yang demikian patut kita hargai ketulusannya, namun mengenai
sikapnya yang kasar seyogyanya dibuang sedikit demi sedikit, karena itu
tanda kurangnya belajar dan abai terhadap tatakrama yang berlaku.

94
  

Kajian Panitisastra (44): Panengerane Tan Bisa goroh


Bait ke-44, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Lamun alêp ing sêmu rêspati


tata basane puniku nyata,
wong bêcik panêngêrane.
Yèn ana wong angaku,
manggung pista ing sabên ari
ing panêngêranira ,
yèn awake kuru,
goroh pangucape umbag.
Pawong sanak panêngêrane yèn asih
gumatine nêmbrama.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Kalau cantik cenderung menyenangkan hati,


tata bahasanya nyata (baik),
orang baik pertandanya.
Kalau ada orang mengaku,
pentas di pesta setiap hari,
dalam ciri-cirinya,
kalau badannya kurus,
bohong ucapannya membual.
Teman karib pertandanya kalau penuh kasih,
perhatian dan menghormati.

Kajian per kata:

Lamun (kalau) alêp (cantik) ing sêmu (cenderung) rêspati


(menyenangkan hati), tata (tata) basane (bahasanya) puniku (itu) nyata
(nyata), wong (orang) bêcik (baik) panêngêrane (pertandanya). Kalau
cantik cenderung menyenangkan hati, tata bahasanya nyata (baik), orang
baik pertandanya.
Kalau cantik wajahnya, menyenangkan hati bila dilihat, tutur katanya baik
dan sopan, menyenangkan hati yang mendengarnya, itu pertanda orang
baik. Namun harap tetap diingat ini hanyalah pertanda, bukan kepastian.
95
  

Boleh dijadikan sebagai petunjuk awal, namun tidak boleh dipakai sebagai
pedoman baku terutama dalam hal-hal penting.
Dalam hal ini ada ungkapan dari seorang bijak, “Kalau aku harus memilih
satu orang dan aku tidak melihat orangnya maka kupilih yang namanya
paling bagus. Kalau akau harus memilih orang dan aku tidak mengenal
kepribadiannya maka kupilih yang paling bagus wajahnya. Namun kalau
aku mengenalnya dengan baik kupilih yang paling baik akhlaknya!”
Yèn (kalau) ana (ada) wong (orang) angaku (mengaku), manggung
(pentas) pista (pesta) ing (di) sabên (tiap) ari (hari), ing (dalam)
panêngêranira (ciri-cirinya), yèn (kalau) awake (badannya) kuru (kurus),
goroh (bohong) pangucape (ucapannya) umbag (membual). Kalau ada
orang mengaku, pentas di pesta setiap hari, dalam ciri-cirinya, kalau
badannya kurus, bohong ucapannya membual.
Kalau ada orang mengaku-aku pentas pesta setiap hari namun badannya
kurus, jelas bahwa dia hanya membual. Pertanda atau ciri-ciri seseorang
tidak akan berlawanan dengan sifat-sifat dari apa yang sebenarnya. Maka
sebagaimana gatra di atas menyebutkan bahwa seseorang yang
menyenangkan hati adalah ciri-ciri orang baik karena ciri-ciri tak pernah
berlawanan dengan sifat aslinya. Sifat asli dari orang baik adalah
menyenangkan hati, dan itu tampak dari ciri-cirinya. Ini tidak berarti setiap
orang yang menyenangkan hati berarti orang baik, karena bisa saja dia
menipu. Namun orang baik akan selalu menyenangkan hati kawan
sepergaulannya.
Maka ciri-ciri dari orang yang berkecukupan makan dengan setiap hari
berpesta pastilah bukan yang kurus badannya. Kalau ada orang kurus
mengaku setiap hari pesta, maka jelaslah dia bohong karena ciri-cirinya
berlawanan dengan ciri-ciri orang yang setiap hari berpesta.
Pawong sanak (teman karib) panêngêrane (pertandanya) yèn (kalau) asih
(penuh kasih), gumatine (perhatian) nêmbrama (menghormati). Teman
karib pertandanya kalau penuh kasih, perhatian dan menghormati.
Ciri-ciri atau pertanda dari kawan karib adalah penuh kasih dan perhatian,
sikapnya dalam menerima kedatangan kita sangat menghormati. Kalau ada
orang mengaku kawan karib tapi suka usil dan iri hati jelaslah bahwa
pengakuannya bohong belaka.

96
  

Kajian Panitisastra (45): Wong Durjana Pepek Wisa


Bait ke-45, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Yèn ing panêngraning pandhita di,


pangabêkti pangastutinira.
Mat si kalabang têgêse,
wisane nèng dhasipun.
Mêrcikaraning kalajêngking,
ênggone wisanira,
anèng buntutipun.
Sarpa anèng untunira,
Wong durjana wisane iya mêpêki,
sasêranduning badan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Kalau tanda-tanda seorang pendeta yang baik,


ada pada beribadahnya dan penghormatannya.
Matsika si lipan artinya,
bisanya di kepalanya.
Mracika atau mercika si kalajengking,
tempat bisanya,
adi di ekornya.
Ular ada di giginya.
Seorang pencuri bisanya memenuhi,
sekujur badannya.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) ing panêngraning (tanda-tanda) pandhita (pendeta) di (adi,


baik), pangabêkti (beribadah) pangastutinira (dan penghormatannya).
Kalau tanda-tanda seorang pendeta yang baik, ada pada beribadahnya
dan penghormatannya.
Kalau tanda-tanda seorang pendeta adalah peribadahan dan
penghormatannya kepada Tuhan. Jika ada orang mengaku-aku pendeta
tapi tidak ada ciri-ciri tersebut pastilah dia bohong atau menipu umat.

97
  

Mat (matsika, kelang) si kalabang (si lipan) têgêse (artinya), wisane


(bisanya) nèng (di) dhasipun (kepalanya). Matsika si lipan artinya,
bisanya di kepalanya.
Mat di sini kependekan dari matsika artinya kelabang atau lipan. Kelabang
bisanya ada di kepala. Bisa atau racun adalah hal yang dihindari oleh
makhluk lain disebabkan bahaya yang ditimbulkannya.
Mêrcikaraning (mracikara, mercikara) kalajêngking (kalajengking),
ênggone (tempat) wisanira (bisanya), anèng (ada di) buntutipun
(ekornya). Mracika atau mercika si kalajengking, tempat bisanya, adi di
ekornya.
Mracika atau kalajengking tempat bisanya ada di ekornya, maka kalau
bertemu kalajengking pastikan dijaga agar tidak kontak dengan ekornya.
Bisa menimbulkan bahaya jika sampai tersengatt atau tertusuk.
Sarpa (ular) anèng (ada di) untunira (giginya). Ular ada di giginya.
Kalau ular letak bisanya ada di giginya, yakni dua taring yang menonjol
panjang dan runcing. Harus berhati-hati jangan sampai terkena taringnya
tersebut jika ingin selamat.
Wong (orang) durjana (pencuri) wisane (bisanya) iya (juga) mêpêki
(memenuhi), sasêranduning (sekujur) badan (badan). Seorang pencuri
bisanya memenuhi, sekujur badannya.
Masing-masing hewan di atas sudah kita ketahui letak bisanya, dan dapat
kita hindari agar tidak terkena. Bahkan juga dapat kita buang agar hilang
dari hewan-hewan tadi. Seekor ular bagaimanapun ganasnya jika sudah
dipotong taringnya sudah hilang rasa takut kita kepadanya, gigitannya
sudah tidak berbahaya lagi.
Namun lain halnya dengan seorang pencuri, bisa kehidupannya sudah
merata memenuhi tubuhnya. Bagaimana cara kita menghindar darinya agar
tidak terkena tipus muslihatnya? Dan adakah cara untuk membuang bisa
dari tubuh seorang pencuri? Tampaknya akan sulit sekali.

98
  

Kajian Panitisastra (46): Wisa Durjana Angel Binuwang


Bait ke-46, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Catur wisa ingkang amêpêki,


mung wisaning manungsa durjana,
angèl ing bêbuwangane,
dening wor budinipun.
Sêktining kang rare yèn maksih,
pêpak kang bapa biyang,
kulawangsanipun .
Yèn nangis padha rumagang,
sasanake milu padha ngarih-arih,
angrêksa medanira.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Empat racun yang lengkap tadi,


hanya racunnya manusia durjana,
yang sulit membuangnya,
karena campur dengan kepribadiannya.
Saktinya seorang bocah kalau masih,
lengkap bapak ibunya,
dan keluarga besarnya.
Kalau menangis semua segera bertindak,
seluruh keluarga ikut membujuk-bujuk,
menjaga tempatnya.

Kajian per kata:

Catur (empat) wisa (racun) ingkang (yang) amêpêki (lengkap tadi), mung
(hanya) wisaning (racunnya) manungsa (manusia) durjana (durjana),
angèl (sulit) ing (dalam) bêbuwangane (membuangnya), dening (karena)
wor (campur) budinipun (dengan kepribadiannya). Empat racun yang
lengkap tadi, hanya racunnya manusia durjana, yang sulit membuangnya,
karena campur dengan kepribadiannya.
Dari empat racun tadi hanya racunnya seorang pencuri yang sulit dibuang
oleh karena sudah bercampur dengan kepribadiannya, sudah menjadi
99
  

watak yang mendarah daging, sudah menjadi akhlak yang biasa dilakukan.
Apakah dengan demikian tidak bisa sama sekali dihilangkan? Tentu saja
bisa, namun harus dengan usaha yang keras melalui pertobatan sebelum
watak buruk itu hilang sama sekali. Dan setelahnya juga harus berhati-hati
agar tidak kambuh lagi. Orang Jawa bilang, watuk gampang tambane,
watak digawa mati, artinya sakit batuk gampang diobati, namun watak
dibawa sampai mati. Maka kalau sifat mencuri sudah menjadi watak akan
sangat berat menghilangkannya.
Sêktining (saktinya) kang rare (seorang bocah) yèn (kalau) maksih
(masih), pêpak (lengkap) kang bapa (bapak) biyang (ibu),
kulawangsanipun (keluarga besarnya). Saktinya seorang bocah kalau
masih, lengkap bapak ibunya, dan keluarga besarnya.
Saktinya seorang bocah kalau masih lengkap ayah-ibunya. Kita tahu
bahwa anak senantiasa menjadi permata hati kedua orang tuanya. Segala
hal yang membuat anak senang akan diberikan oleh orang tuanya. Inilah
yang dimaksud sakti karena semua kehendaknya terpenuhi. Ayah-ibunya
takkan tega membiarkannya kecewa.
Yèn (kalau) nangis (menangis) padha (sama-sama, semua) rumagang
(segera bertindak), sasanake (seluruh kelaurga) milu (ikut) padha (semua,
seluruh) ngarih-arih (membujuk-bujuk), angrêksa (menjaga) medanira
(tempatnya). Kalau menangis semua segera bertindak, seluruh keluarga
ikut membujuk-bujuk, menjaga tempatnya.
Apalagi kalau sampai menangis, seluruh keluarga akan segera bertindak
meredakan tangisnya dengan segala upaya. Semua ikut membujuk-bujuk
agar segera diam. Menjaganya agar tidak menangis lagi, mengamankan
tempat bermainnya agar sang anak senang hatinya. Itulah kekuatan
seorang anak.

100
  

Kajian Panitisastra (47): Kasukane Dhewe-Dhewe


Bait ke-47, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Kuwasane iwak nèng jro warih,


yèna jro jêmbar wêning kang toya,
iwak kang dadi sukane.
Dene sukaning manuk,
wêwêk êlarira tan rêmpit,
panjawat karo kuwat.
lêpas ibêripun.
Mungguh ratu yèn apêpak,
bala yodha santana lawan akardi,
mantri manggala papat.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Kekuasaan seekor ikan di dalam air,


kalau dalam luas bening airnya,
ikan menjadi sukanya.
Adapun yang disukai burung,
kekar sayapnya tidak ciut,
kepak kedua sayapnya kuat,
melesat terbangnya.
Bagi raja yang disukai kalau lengkap,
tentara senjata pembesar dan mereka dapat diandalkan,
dengan mantri empat komandan.

Kajian per kata:

Kuwasane (kekuasaan) iwak (ikan) nèng (di) jro (dalam) warih (air), yèna
(kalau) jro (dalam) jêmbar (luas) wêning (bening) kang toya (airnya),
iwak (ikan) kang dadi (menjadi) sukane (sukanya). Kekuasaan seekor
ikan di dalam air, kalau dalam luas bening airnya, ikan menjadi sukanya.

Kita sudah mengetahui tentang ciri-ciri dari berbagai watak dan kelebihan
atau keunggulan masing-masing. Sekarang kita perlu mempelajari apa saja
yang menjadi kesukaan orang berkaitan dengan profesi atau keadaan
101
  

masing-masing. Kita mulai dari kesukaan seekor ikan, contoh ini diambil
sebagai ibarat atau perumpamaan.
Kekuasaan seekor ikan adalah di air dan hanya disitulah seekor ikan akan
hidup dan berarti. Maka andai ia menempati kolam atau laut yang dalam
airnya, luas areanya dan jernih airnya maka dia akan suka sekali. Itu
adalah tempat yang sempurna bagi ikan untuk mengekspresikan diri.
Dene (adapun) sukaning (yang disukai) manuk (burung), wêwêk (kekar)
êlarira (sayapnya) tan (tidak) rêmpit (ciut), panjawat (sayap luar, kepak)
karo (keduanya) kuwat (kuat), lêpas (lepas, melesat) ibêripun
(terbangnya). Adapun yang disukai burung, kekar sayapnya tidak ciut,
kepak kedua sayapnya kuat, melesat terbangnya.
Lain lagi dengan seekor burung, karena habitatnya adalah udara maka dia
akan senang andai ia mempunyai sepasang sayap yang kekar, lebar tidak
menyempit, kedua elarnya kuat sehingga bisa terbang melesat ke awan,
menukik, bermanuver dengan bebas. Itulah burung yang sempurna.
Mungguh (bagi) ratu (raja) yèn (kalau) apêpak (lengkap), bala (tentara)
yodha (senjata) santana (pembesar) lawan (dan) akardi (andal, bisa
kerja), mantri (mantri) manggala (komandan) papat (empat). Bagi raja
yang disukai kalau lengkap, tentara senjata pembesar dan mereka dapat
diandalkan, dengan mantri empat komandan.
Bagi seorang raja apa yang disukainya juga berbeda dengan orang
kebanyakan. Seorang raja akan sangat senang hati dan merasa sebagai raja
sempurna jika mempunyai balatentara yang kuat dengan senjata yang
lengkap, pembesar kerajaan yang patuh, dan pekerja yang selalu siap
sedia, beserta para manggala di empat penjuru. Itulah raja yang sempurna.

102
  

Kajian Panitisastra (48): Aja Tiru Kang Wolu


Bait ke-48, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Yèku singgih sidaning narpati,


têgêse dibya luhur kawruhnya.
Dene wong utama kuwe,
aja tiru wêwolu,
yèn tirua kang wolu dadi,
anglarani sarira.
Kang ora tiniru,
srênggala kintêl lan ula
bunglon têkèk lalêr ulêr kang tinampik
cêcurut wolunira.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Yaitu luhur lestarinya sang raja,


artinya unggul mulia pengetahuannya.
Adapun orang utama itu,
jangan meniru yang delapan,
kalau meniru pun yang delapan menjadi,
menyakiti diri sendiri.
Yang tidak boleh ditiru,
serigala kodok kintel dan ular,
bunglon tokek lalat ulat yang tertolak,
tikus curut genap delapannya.

Kajian per kata:

Yèku (yaitu) singgih (kaya dan luhur) sidaning (lestari) narpati (sang
raja), têgêse (artinya) dibya (unggul, sembada) luhur (mulia) kawruhnya
(pengetahuannya). Yaitu luhur lestarinya sang raja, artinya unggul mulia
pengetahuannya.
Arti singgih adalah kaya dan mulia, terhormat, berwatak baik. Perwujudan
dari watak singgih ini adalah orang kaya yang dermawan dan sholeh. Coba
dibedakan dengan orang kaya yang curang dan gemar berpesta pora.

103
  

Gambaran ini adalah gambaran raja unggulan yang dimaksud dalam bait
sebelumnya. Yakni raja yang singgih dan lestari kekuasaannya, sembada
dalam keperwiraan dan mulia ilmunya. Mungkin raja yang demikian
watak dan ciri-cirinya itu hanyalah Sulaiman AS.
Dene (adapun) wong (orang) utama (utama) kuwe (itu), aja (jangan) tiru
(meniru) wêwolu (yang delapan), yèn (kalau) tirua (meniru) kang (yang)
wolu (delapan) dadi (menjadi), anglarani (menyakiti) sarira (badan, diri
sendiri). Adapun orang utama itu, jangan meniru yang delapan, kalau
meniru pun yang delapan menjadi, menyakiti diri sendiri.
Bagi kebanyakan orang apa yang membuat seorang raja menjadi sempurna
tadi terlalu muluk untuk dicapai. Memang tidak setiap orang harus menjadi
raja agar hidupnya sempurna. Setiap profesi atau posisi apapun selalu
tersedia jalan untuk meraih kesempurnaan sebagai manusia utama. Yang
paling penting adalah menjaga perilaku dan akhlaknya. Maka bagi yang
berkehendak meraih keutamaan untuk dirinya sendiri janganlah meniru
watak yang delapan ini. Kalau sampai meniru atau kebetulan mirip dengan
watak yang delapan ini akan menyakiti diri sendiri. Watak apakah yang
delapan itu?
Kang (yang) ora (tidak boleh) tiniru (ditiru), srênggala (serigala) kintêl
(kodok kintel) lan (dan) ula (ular), bunglon (bunglon) têkèk (tokek) lalêr
(lalat) ulêr (ulat) kang (yang) tinampik (tertolak), cêcurut (tikus curut)
wolunira (genap delapannya). Yang tidak boleh ditiru, serigala kodok
kintel dan ular, bunglon tokek lalat ulat yang tertolak, tikus curut genap
delapannya.
Watak delapan yang tidak boleh ditiru adalah: wataknya serigala, kodok
kintel, ular, bunglon, tokek, lalat, ulat dan tikus curut. Semua ini memang
hewan yang menjijikkan, maka tak patut untuk ditiru. Serigala terkenal
sifat bengisnya, amat jauh berbeda dengan anjing yang setia. Kodok kintel
adalah kodok beracun yang tak enak dagingya, tak memberi manfaat bagi
manusia. Ular terkenal sebagai hewan berbisa yang mencaplok hidup-
hidup mangsanya. Bunglon adalah hewan yang berganti-ganti warna,
melambangkan sifat munafik dan hanya ikut-ikutan saja. Tokek pun
demikian, pandai berkamuflase menipu musuh dengan menyamar. Lalat
adalah hewan yang suka terbang di tempat jorok. Ulat terkenal akan sifat
rakusnya, tak berhenti makan sampai akhir siklus hidupnya. Dan terakhir

104
  

tikus curut adalah hewan menjijikkan yang baunya menyengat


menjengkelkan. Kedelapan hewan itu adalah tamsil atau ibarat bagi watak
manusia yang harus dihindari. Jangan sampai kita tiru atau secara tak
sengaja mirip salah satunya.

105
  

Kajian Panitisastra (49): Aja Maido Pandhita


Bait ke-49, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Aja maido pandhita sêkti,


dumadak lara lapa pinanggya.
lan aja maido manèh,
wêwêlinging sastrèku,
lara lapa agêng pinanggih.
Utama maidoa,
sawulanging guru,
parêk pati upamanya.
Wangsapatra panjang putra kang binanting,
watu pêcah tan purna.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Jangan membantah pendeta sakti,


mendadak menderita yang kautemui.
Dan jangan menyangkal lagi,
pesan-pesan kitab sastra itu,
penderitaan besar yang kau temui.
Andai menyangkalpun,
ajaran-ajaran guru,
dekat kematian umpamaya.
Seperti pecah belah piring yang dibanting,
di batu tak utuh lagi.

Kajian per kata:

Aja (jangan) maido (membantah) pandhita (pendeta) sêkti (sakti),


dumadak (mendadak) lara lapa (menderita) pinanggya (yang ketemu).
Jangan membantah pendeta sakti, mendadak menderita yang kautemui.
Jangan pernah membantah pendeta sakti, bisa mendadak menderita yang
engkau temui. Pendeta sakti yang dimaksud adalah tokoh spiritual yang
sudah paripurna dalam menjalani peribadatan. Dalam agama Hindu tokoh
seperti ini sangat dihormati. Dalam agama Katolik pun demikian, mereka
sangat menghormati pastur, kardinal atau Paus. Dalam agama Islam juga
106
  

mereka sangat menghormati kyai atau syaikh. Yang demikian itu adalah
amalan umum bagi setiap orang yang beragama. Sebab perkataan mereka
tak boleh dibantah adalah yang pertama sebagai ungkapan rasa hormat,
yang kedua sangat mungkin bahwa apa yang mereka katakan adalah benar.
Akan lebih baik bila semua kata dari mereka kita renungkan dan kita ambil
pelajaran darinya.
Lan (dan) aja (jangan) maido (menyangkal) manèh (lagi), wêwêlinging
(pesan-pesan) sastrèku (kitab sastra itu), lara lapa (menderita) agêng
(besar) pinanggih (yang ketemu). Dan jangan menyangkal lagi, pesan-
pesan kitab sastra itu, penderitaan besar yang kau temui.
Juga tidak perlu menyangkal apa-apa yang telah tertulis dalam kitab-kitab
itu. Bila ada dalam kitab-kitab itu ada yang dirasa janggal maka lebih
dahulu tanyakan kepada ahlinya. Bila merasa yakin apa yang tertulis
dalam kitab itu salah lebih baik disanggah dengan argumen yang terang
dan kuat. Jangan hanya asal membantah atau maido.
Upama (andai) maidoa (menyangkal pun), sawulanging (ajaran) guru
(guru), parêk (dekat) pati (kematian) upamanya (umpamanya). Andai
menyangkalpun, ajaran-ajaran guru, dekat kematian umpamanya.
Apabila berani membantah asal-asalan semua ajaran guru maka dekatlah
dia dengan kecelakaan ataupun kematian. Ada perumpamaan dibawah ini
yang mengambarkan sikap suka membantah ajaran guru tersebut.
Wangsapatra (pecah belah) panjang putra (piring besar) kang (yang)
binanting (dibanting), watu (batu) pêcah (pecah) tan (tak) purna (utuh).
Seperti pecah belah piring yang dibanting, di batu tak utuh lagi.
Yakni seumpama wangsapatra panjang putra kang binanting, barang
pecah belah berupa piring besar yang dibanting di batu. Kira-kira
bagaimanakah keadaannya? Tentu hancur berkeping-keping. Itulah
keadaannya orang yang membantah ajaran guru dan menyangkal kitab-
kitab.

107
  

Kajian Panitisastra (50): Tinilar Yen Tanpa Guna


Bait ke-50, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Têgal tanpa dukut tinilar ing,


pasutaman tan kalawat têgal,
lamun tan ana sukête.
Puwara samun suwung,
datan ana buron kang prapti.
tan ana kang pinangan.
Kang bangawan agung,
nanging toyanipun asat .
Apuwara tan sinaba dening paksi,
kang padha sabèng rawa.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Tegal tanpa rumput akan ditinggal,


satwa yang tak kuat di tegal,
kalau tak ada rumputnya.
Akhirnya sepi sekali,
tak ada buruan yang datang,
tak ada yang dimakan.
Yang sungai besar,
tapi airnya mengering,
akhirnya tak dirambah oleh burung,
yang biasanya mencari makan di rawa.

Kajian per kata:

Têgal (tegal) tanpa (tanpa) dukut (rumput) tinilar (ditinggal) ing (oleh),
pasutaman (satwa, hewan) tan (tak) kalawat (kuat) têgal (tegal), lamun
(kalau) tan (tak) ana (ada) sukête (rumputnya). Tegal tanpa rumput akan
ditinggal, satwa yang tak kuat di tegal, kalau tak ada rumputnya.
Kita beralih kepada perumpamaan yang lain. Ibarat sebidang tanah tegalan
yang tandus tanpa tumbuh rerumputan di atasnya, maka segala satwa
takkan kuat hidup di dalamnya, kalau tidak ada rumput sebagai
makanannya.
108
  

Puwara (akhirnya) samun (sepi) suwung (sepi), datan (tak) ana (ada)
buron (buruan) kang (yang) prapti (datang), tan (tak) ana (ada) kang
(yang) pinangan (dimakan). Akhirnya sepi sekali, tak ada buruan yang
datang, tak ada yang dimakan.
Akhirnya satwa-satwa itu meninggalkan tegalan sehingga tegalan sepi.
Tidak ada lagi hewan buruan yang datang karena tak tersedia sumber
makanan yang dapat dimakan. Hanya karena rumput tak tumbuh, rantai
makanan terputus total dan sebuah ladang kehilangan habitatnya.
Kang (yang) bangawan (sungai) agung (besar), nanging (tapi) toyanipun
(airnya) asat (mengering), apuwara (akhirnya) tan (tak) sinaba
(dirambah) dening (oleh) paksi (burung), kang (yang) padha sabèng
(mencari makan di) rawa (rawa). Yang sungai besar, tapi airnya
mengering, akhirnya tak dirambah oleh burung, yang biasanya mencari
makan di rawa.
Demikian juga sebuah sungai besar, tetapi airnya mengering. Kondisi
kering membuat ikan-ikan mati, akibatnya burung pemakan ikan juga ikut
raib, burung-burung pemangsa yang lebih besar juga akan lenyap. Rantai
makanan terputus karen tidak ada air, bagian paling awal dari sebuah
kehidupan.
Ibarat ini memberi pelajaran bahwa jika seseorang ingin tetap hidup layak
dan dikenang, lakukanlah kebaikan untuk orang lain. Jika kita sepi dari
sifat baik lambat laun orang-orang akan meninggalkan kita, sebagaimana
ladang ditinggalkan satwa dan sungai mengering yang ditinggalkan burung
pemakan ikan.

109
  

Kajian Panitisastra (51): Adoh Saking Dewagung


Bait ke-51, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Kaya pandhita lamun ngoncati,


pangabêkti ing dina raharja,
nir saking pangabêktine,
adoh lan dewa agung,
cilakane kang marêpêki.
Upamane narendra,
panjênênganipun,
nir pariksa lan apura,
paramarta puwara prajane sêpi
tinilar dening bala.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Seperti pendeta kalau menghindari,


beribadah di hari baik,
hilanglah pengabdiannya,
jauh dari Tuhan Yang Agung,
celakanya yang mendekati.
Umpamanya seorang raja,
beliau itu,
tanpa periksa dan pemaaf,
baik wataknya akhirnya negaranya sepi,
ditinggal oleh rakyat.

Kajian per kata:

Kaya (seperti) pandhita (pendeta) lamun (kalau) ngoncati (menghindari),


pangabêkti (beribadah) ing (di) dina (hari) raharja (baik), nir (hilanglah)
saking (dari) pangabêktine (pengabdiannya), adoh (jauh) lan (dari) dewa
agung (Tuhan Yang Agung), cilakane (celakanya) kang (yang) marêpêki
(mendekati). Seperti pendeta kalau menghindari, beribadah di hari baik,
hilanglah pengabdiannya, jauh dari Tuhan Yang Agung, celakanya yang
mendekati.

110
  

Seperti halnya pendeta yang menghindari beribadah pada hari baik, maka
hilanglah dari pengabdiannya itu apa-apa yang menjadi tujuan dari
beribadah, yakni kedekatan dengan Tuhan. Akibatnya jauh dari Tuhan dan
mendekati kecelakaan. Seperti halnya ladang yang ditinggalkan satwa
karena tak tumbuh rumput di atasnya, Tuhan juga meninggalkan ibadah
hambanya yang dihatinya tidak tumbuh benih-benih keikhlasan.
Upamane (umpamanya) narendra (seorang raja), panjênênganipun
(beliau itu), nir (tanpa) pariksa (periksa) lan (dan) apura (pemaaf),
paramarta (baik wataknya) puwara (akhirnya) prajane (negaranya) sêpi
(sepi), tinilar (ditinggal) dening (oleh) bala (bawahan, rakyat).
Umpamanya seorang raja, beliau itu, tanpa periksa dan pemaaf, baik
wataknya akhirnya negaranya sepi, ditinggal oleh rakyat.
Demikian juga bagi seorang raja yang tidak ada periksa, tidak ada
perhatian kepada bawahan, tidak mengampuni kekhilafan bawahan serta
tidak baik wataknya dalam mengelola kekayaan negara, raja yang
demikian akhirnya akan ditinggalkan oleh balatentaranya, ditinggalkan
oleh rakyatnya. Negara menjadi sepi, kemakmuran tak tercapai.
Semua contoh diatas memberi peringatan bahwa sesuatu yang tidak ada
gunanya bagi orang banyak akan ditinggalkan secara perlahan-lahan
ataupun secepatnya.

111
  

Kajian Panitisastra (52): Tan Ana Kang Ginawa


Bait ke-52, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Wêkasing gêsang amanggih pati,


anak rabi arta lan kêncana,
tan ana ginawakake.
Ing kasugihanipun,
wus pinêtak tinilar mulih,
mring sanak wong atuwa.
Anak rabinipun,
kaya milua palastra,
ambelani prihatin kalawan tangis,
iya amung sadhela.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Akhir dari hidup pasti bertemu mati,


anak istri harta dan emas,
tak ada yang disertakan.
Semua kekayaannya,
setelah dikubur ditinggal pulang,
oleh saudara dan orang tua.
Anak istrinya,
seolah ikut mati,
membela dengan sedih dan menangis,
itu juga hanya sebentar.

Kajian per kata:

Wêkasing (akhir dari) gêsang (hidup) amanggih (bertemu) pati (mati),


anak (anak) rabi (istri) arta (harta) lan (dan) kêncana (emas), tan (tak)
ana (ada) ginawakake (yang disertakan). Akhir dari hidup pasti bertemu
mati, anak istri harta dan emas, tak ada yang disertakan.
Akhir dari kehidupan adalah bertemu kematian. Ini adalah takdir yang
tidak dapat dihindari oleh siapapun. Anak dan istri, harta dan emas takkan
dibawakan serta. Kalaupun dibawakan ke kubur juga takkan dibawa ke

112
  

akhirat, tempat kehidupan yang akan datang. Semua milik yang ada akan
tetap tertinggal di dunia ini.
Ing (semua) kasugihanipun (kekayaannya), wus (sudah) pinêtak
(dikubur) tinilar (ditinggal) mulih (pulang), mring (oleh) sanak (saudara)
wong (orang) atuwa (tuwa). Semua kekayaannya, setelah dikubur
ditinggal pulang, oleh saudara dan orang tua.
Semua kekayaannya, sesudah dikubur akan ditinggalkan untuk anak-istri,
sanak-saudara, ayah-ibu jika masih ada. Tak satupun dari mereka akan ikut
serta, dan kalaupun ikut dengan menumpang mati atau bela mati juga
takkan bertemu di sana karena amalannya jelas berbeda. Pendek kata
kematian adalah sesuatu yang harus dihadapi sendirian.
Anak (anak) rabinipun (istrinya), kaya (seolah) milua (ikut) palastra
(mati), ambelani (membela) prihatin (dengan sedih) kalawan (dan) tangis
(menangis), iya (itu juga) amung (hanya) sadhela (sebentar). Anak
istrinya, seolah ikut mati, membela dengan sedih dan menangis, itu juga
hanya sebentar.
Anak dan istri yang ditinggalkan akan merasa sangat sedih, saking
sedihnya akan menangis sepanjang hari seolah-olah hendak ikut serta.
Namun yang demikian itu juga hanya sebentar, takkan bersedih lama-
lama. Berganti waktu mereka akan melupakan atau malah segera mencari
pengganti.
Sesudah kita tahu bahwa kematian adalah peristiwa pribadi yang mesti
disiapkan sendiri-sendiri, maka semestinya kita mulai mempersiapkan diri
menyambutnya. Toh dihindari juga tak mungkin. Menghadapinya adalah
pilihan satu-satunya.

113
  

Kajian Panitisastra (53;54): Acawis ing Kapatin


Bait ke-53;54, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Kang acawis-cawis ing kapatin,


barang panggawe satingkah polah,
kang bêcik ingkang pinilèh,
nuntun marga rahayu.
Yèn panggawe ala pinanggih,
ngiring marang cilaka,
naraka tinêmu,
kalingane ing agêsang.
Anglêkasna ing budi barang kayèki,
mrih adarma lan dana.

Têgêse lamun tinitah sugih,


donya iku kinarya angrêksa,
karahayon ing samangke.
Ing kaping kalihipun,
angrahayokakên ing urip,
anom wêkasan tuwa.
Tuwa wêkasipun,
tuwa awêkasan pêjah.
Kasugihan pan ora ginawa mati,
tan milu kaelangan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Yang berjaga-jaga terhadap hari kematian,


semua perbuatan segala tingkah polah,
yang baik yang dipilih,
yang menuntun pada keselamatan.
Kalau perbuatan buruk yang dilakukan,
mengarahkan kepada celaka,
neraka yang ditemui,
penghalangnya dalam hidup.
Jadikan watak dalam budi sembarang (perbutan) seperti ini,
agar berbuat kebaikan dan pemberian (sedekah).

114
  

Artinya kalau terlahir kaya,


harta dunia itu dipakai menjaga,
keselamatan nantinya.
Yang kedua kalinya,
mengupayakan kebaikan dalam hidup,
sejak muda sampai akhirnya tua.
Tua pada akhirnya,
setelah tua akhirnya mati,
kekayaan takkan dibawa mati,
tak ikut kehilangan.

Kajian per kata:

Kang (yang) acawis-cawis (berjaga-kaga) ing (pada) kapatin (hari


kematian), barang (semua) panggawe (perbuatan) satingkah (segala
tingkah) polah (laku, polah), kang (yang) bêcik (baik) ingkang (yang)
pinilèh (dipilih), nuntun (menuntun) marga (ke jalan) rahayu
(keselamatan). Yang berjaga-jaga terhadap hari kematian, semua
perbuatan segala tingkah polah, yang baik yang dipilih, yang menuntun
pada keselamatan.
Bagi yang berjaga-jaga menghadapai kematian, persiapkan diri agar kelak
selamat hidupnya di alam akhirat. Semua perbuatan, segala tingkah polah,
pilihlah yang baik. Manusia di dunia hanya diberi pilihan dua jalan saja,
yang baik dan buruk. Mengenalinya juga bukan hal yang sulit, namun
memilihnya butuh kedisiplinan. Ini bukan perkara yang sederhana karena
yang dilawan adalah hawa nafsu yang cenderung kepada kerusakan serta
menjauhkan dari keselamatan. Diperlukan usaha yang keras agar tetap
berada di jalan yang menuju kepada keselamatan.
Yèn (kalau) panggawe (perbuatan) ala (buruk) pinanggih (ketemu, yang
dilakukan), ngiring (mengarahkan) marang (kepada) cilaka (celaka),
naraka (neraka) tinêmu (yang ditemu), kalingane (penghalangannya) ing
(dalam) agêsang (hidup). Kalau perbuatan buruk yang dilakukan,
mengarahkan kepada celaka, neraka yang ditemui, penghalangnya dalam
hidup.
Jika tidak, maka akan tergelincir kepada perbuatan buruk yang
mengarahkan kepada celaka di alam akhirat nanti, neraka yang akan

115
  

ditemuinya. Dan sebagian besar orang yang celaka itu bukan orang yang
tidak tahu bahwa jalan yang ditempuhnya salah, namun orang yang tidak
kuasa mengendalikan nafsunya, dan orang-orang yang tidak berhati-hati
terhadap tipu daya dari nafsu itu.
Anglêkasna (jadikan watak) ing (dalam) budi (budi) barang (sembarang)
kayèki (seperti ini), mrih (agar) adarma (kebaikan) lan (dan) dana
(pemberian, sedekah). Jadikan watak dalam budi sembarang (perbutan)
seperti ini, agar berbuat kebaikan dan memberi (sedekah).
Anglekasna berasal dari kata dasar lekas, artinya watak atau tabiat.
Jadikan watak dalam budi sembarang perbuatan seperti ini, yakni
berbuatlah kebaikan dan keluarkan pemberian atau sedekah kepada orang
yang membutuhkan. Arti dari gatra ini adalah latihlah agar mempunyai
watak yang gemar berbuat baik dan suka memberi. Dana adalah harta
pemberian kepada orang lain untuk suatu amal kebaikan.
Têgêse (artinya) lamun (kalau) tinitah (terlahir) sugih (kaya), donya
(harta dunia) iku (itu) kinarya (dipakai) angrêksa (menjaga), karahayon
(keselamatan) ing samangke (nantinya). Artinya kalau terlahir kaya, harta
dunia itu dipakai menjaga, keselamatan nantinya.
Artinya kalau terlahir kaya harta dunia, pakailah untuk menjaga
keselamatannya nanti. Gunakan untuk beramal dan membiayai perbuatan
yang baik, yang ada manfaatnya untuk orang banyak. Jangan hanya
dihabiskan untuk mendanai perbuatan buruk, bersuka-suka dan
membelanjakan dengan mubazir.
Ing (yang) kaping kalihipun (kedua kalinya), angrahayokakên
(mengupayakan kebaikan) ing (dalam) urip (hidup), anom (muda)
wêkasan (sampai akhirnya) tuwa (tua). Yang kedua kalinya,
mengupayakan kebaikan dalam hidup, sejak muda sampai akhirnya tua.
Yang kedua, mengupayakan kebaikan dalam hidup, sejak muda sampai
akhirnya tua. Bahwa perbuatan baik mesti dilakukan sejak kecil agar kelak
jika dewasa sudah terbiasa. Tidak ada orang muda yang di kala waktu
mudanya dihabiskan untuk berbuat buruk setelah tua bisa beralih berbuat
baik. Karena watak manusia akan sulit berubah, takkan mudah bagi
seseorang untuk berganti kebiasaan. Apalagi kesenangan duniawi bersifat

116
  

mencandui (adiktif), sulit untuk dihentikan bahkan mengalami ekskalasi


sejalan dengan waktu.
Tuwa (tua) wêkasipun (pada akhirnya), tuwa (setelah tua) awêkasan
(akhirnya) pêjah (mati), kasugihan (kekayaan) pan (akan) ora (tidak)
ginawa (dibawa) mati (mati), tan (tak) milu (ikut) kaelangan
(kehilangan). Tua pada akhirnya, setelah tua akhirnya mati, kekayaan
takkan dibawa mati, tak ikut kehilangan.
Jika tidak dibiasakan untuk berbuat kebaikan dan malah dipakai untuk
membiayai kemungkaran, ingatlah bahwa harta itu takkan berguna setelah
tua, apalagi setelah kematian. Jika seseorang mempunyai kegemaran
makan dan minum yang enak-enak, maka setelah tua tidak akan enak lagi
karena fungsi tubuh sudah menurun. Apalagi jika gemar minum minuman
keras, akan semakin cepat kenikmatan itu hilang. Jika seseorang gemar
main perempuan, apakah dia masih bisa melakukannya ketika berusia 80
tahun? Cepat atau lambat kenikmatan dunia akan hambar dan menghilang
bahkan ketika kita masih hidup. Dan semua kekayaan yang dimiliki ketika
dibelanjakan di jalan keburukan tidak akan memberi bekas apapun.
Berbeda dengan jika dipakai untuk membiayai perbuatan baik, semakin
tua akan terasa nikmatnya. Sama halnya perbuatan buruk, perbuatan baik
juga bersifat mencandui bagi pelakunya. Bedanya ketika tua organ tubuh
atau alat untuk menikmatinya akan semakin berkembang. Orang semakin
menikmati perbuatan baiknya ketika tua dan semakin bersemangat karena
godaan nafsu telah mereda. Ini membuat hidupnya makin berarti, jauh
dengan orang yang memperturutkan hawa nafsu, ketika tua hidupnya
hampa.
Demikianlah hendaknya perlakuan kita terhadap harta benda yang kita
miliki. Harta benda itu takkan pernah dibawa mati, namun jika
dibelanjakan pada kebaikan pahalanya akan menemani kita di alam
kelanggengan.

117
  

Kajian Panitisastra (55): Yen Bagus Dadi Busananing


Nagri
Bait ke-55, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Wong tumuwuh yèn bagus kang warni,


dadi busana ing pasamuan.
Miwah wong bêcik kulane,
abagus warnanipun,
iku dadi busanèng nagri,
pinilih ing sang nata.
Wong susastra mungguh,
lungguhe alêp sêmunya,
tan katiwang dene para sujana di,
ana ing pasamuan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Orang hidup kalau cantik rupanya,


menjadi hiasan dalam perjamuan.
Serta orang yang baik keturunannya,
cantik rupanya,
itu menjadi hiasannya negara,
dipilih oleh sang raja.
Orang yang pandai sastra baginya,
sikap dan perilakunya menawan,
tak tersingkir dari orang pintar dan orang baik,
di dalam perjamuan.

Kajian per kata:

Wong (orang) tumuwuh (hidup) yèn (kalau) bagus (cantik) kang warni
(rupanya), dadi (menjadi) busana (hiasan) ing (di) pasamuan
(perjamuan). Orang hidup kalau cantik rupanya, menjadi hiasan dalam
perjamuan.
Sudah menjadi kelaziman jika manusia suka memandang yang indah-
indah, pegunungan hijau dengan air terjun mengalir di sela-sela

118
  

pepohonan, lautan biru dengan pohon nyiur melambai-lambai, dan


sebagainya. Pakaian yang indah-indah berwarna warni, barang-barang
perabot yang bagus berukir, sampai emas permata bertahtakan berlian. Itu
semua adalah keindahan dunia yang fitrah manusia cenderung kepadanya.
Begitu juga tentang keindahan tubuh dan wajah manusia. Tidak salah
kalau manusia suka memandang wajah-wajah rupawan nan cantik jelita.
Dengan proporsi anggota tubuh yang ideal, wajah-wajah rupawan merebut
perhatian. Maka di setiap perjamuan orang-orang yang dikarunia keelokan
wajah pasti menjadi perhiasan yang memeriahkan setiap acara. Tak aneh
kalau mereka sengaja dipajang sebagai pesona.
Miwah (serta) wong (orang) bêcik (baik) kulane (keturunannya), abagus
(cantik) warnanipun (rupanya), iku (itu) dadi (menjadi) busanèng
(hiasan) nagri (negara), pinilih (dipilih) ing (oleh) sang (sng) nata (raja).
Serta orang yang baik keturunannya, cantik rupanya, itu menjadi
hiasannya negara, dipilih oleh sang raja.
Dalam hal bermasyarakat dan bernegara ada pula keindahan-keindahan
yang akan menjadi perhiasan. Yakni orang-orang yang berwajah rupawan
dan berketurunan baik. Ini mengandung pengertian bahwa selain wajah
yang rupawan tadi juga perlu kriteria tambahan, yakni berketurunan baik.
Tentu yang dimaksud baik di sini adalah memberi manfaat kepada orang
banyak. Orang-orang baik tersebut akan menjadi perhiasan dari suatu
masyarakat atau negara, dan keturunannya diharapkan akan
melanjutkannya sebagai perhiasan negri.
Wong (orang) susastra (pandai sastra) mungguh (baginya), lungguhe
(sikapnya) alêp (menawan) sêmunya (perilakunya), tan (tak) katiwang
(tersingkir) dene (bagi) para (para) sujana (orang pintar) di (dan baik),
ana (ada) ing (dalam) pasamuan (perjamuan). Orang yang pandai sastra
baginya, sikap dan perilakunya menawan, tak tersingkir dari orang pintar
dan orang baik, di dalam perjamuan.
Dalam komunitas para orang pintar yang akan menjadi perhiasan adalah
mereka yang menguasai sastra. Maksudnya adalah para ilmuwan yang
menguasai kitab-kitab (sastra). Sikap mereka menawan dan perilakunya
menyenangkan. Mereka takkan tersingkir dari perjamuan.

119
  

Bait ini memberi pelajaran tentang hal-hal yang menjadikan seseorang


disenangi orang banyak dan menjadi perhiasan dari kehidupan. Selain
daripada wajah-wajah yang rupawan juga ada pesona lain yakni keluhuran
keturunan mereka, maksudnya adalah jasa-jasa atau kebaikan mereka,
serta ketinggian dalam ilmu pengetahuan. Kata susastra jangan direduksi
sekedar karya sastra semacam pusi atau prosa, namun dalam makna
generiknya: semua yang ditulis, juga perlu ditambahkan sastra lisan yang
disebarkan lewat tutur tinular. Kata ini merujuk mereka-mereka yang
berkutat dengan buku atau pengetahuan, atau disebut juga ilmuwan,
cendekia, dalam bahasa Jawa disebut sujana ataupun sarjana.

120
  

Kajian Panitisastra (56): Wong Limpad Ngresepaken


Manah
Bait ke-56, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Kalawan wong wus limpad wêrdining,


sastra iku ngrêsêpakên manah.
Ing raja glis pandangune,
papat kang dipun dangu,
dhingin trape ing linggih kaping,
kalih kagunanira.
Ingkang kaping têlu,
pagaweyane kaping pat,
kuwanène pamriksaning kêncana di,
iya kaping sakawan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Dan orang sudah menguasai makna dalam,


sastra itu menyenangkan hati.
Oleh raja cepat dipanggil,
empat hal yang ditanyakan.
Yang pertama perilakunya ketika duduk,
yang kedua kepandaiannya.
Yang ketiga,
pekerjaannya yang keempat,
keberaniannya dalam memeriksa emas,
itu yang keempatnya.

Kajian per kata:

Kalawan (dan) wong (orang) wus (sudah) limpad (menguasai) wêrdining


(makna dalam), sastra (sastra, kitab) iku (itu) ngrêsêpakên
(menyenangkan) manah (hati). Dan orang sudah menguasai makna
dalam, sastra itu menyenangkan hati.
Orang yang menguasai sastra, atau kitab-kitab atau dengan kata lain para
ilmuwan, orang pandai, cerdik cendekia, sikapnya selalu menyenangkan

121
  

hati. Jika kita bercakap atau bertemu muka dengannya pastilah segera
mendapat hikmat atau pengetahuan tentang kehidupan. Perumpamaannya
apabila kita berteduh di bawah pohon mangga yang lebat buahnya, pastilah
salah satunya akan jatuh.
Ing (oleh) raja (raja) glis (cepat) pandangune (dipanggil), papat (empat)
kang (yang) dipun (di) dangu (tanya). Oleh raja cepat dipanggil, empat
hal yang ditanyakan.
Oleh raja cepat dipanggil. Karena orang pandai sangat dibutuhkan negara
maka raja segera memanggil jika mengetahui ada warga yang mempunyai
kemampuan lebih. Empat hal yang akan ditanyakan oleh raja kepada orang
pandai tersebut.
Dhingin (yang pertama) trape (perilakunya) ing linggih (ketika duduk)
kaping (yang), kalih (kedua) kagunanira (kepandaiannya). Yang pertama
perilakunya ketika duduk, yang kedua kepandaiannya.
Yang pertama akan dilihat perilakunya ketika duduk, maksudnya akan
dinilai subasitanya, diuji tatakramanya apakah sudah sempurna atau
belum. Yang kedua akan ditanya kepandaiannya. Mengapa didahulukan
dalam hal tatakrama? Karena memang itulah buah dari kehidupan
manusia. Ibarat buah mangga walau kelihatan rimbun daunnya namun
tidak berbuah lalu apa gunanya. Dalam hal manusia walau sepintar apapun
kalau tidak mampu bersikap baik atau subasitanya sempurna, sama
keadaannya dengan pohon yang tak berbuah tadi.
Ingkang (yang) kaping têlu (ketiga), pagaweyane (pekerjaannya) kaping
pat (yang keempat), kuwanène (keberaniannya) pamriksaning (dalam
memerikasa) kêncana di (emas), iya (juga) kaping sakawan (yang
keempatnya). Yang ketiga, pekerjaannya yang keempat, keberaniannya,
dalam memeriksa emas, juga empat kali.
Yang ketiga, kemampuannya dalam bekerja. Ini berhubungan dengan
kemampuan praktis dan sesungguhnya disinilah letak perbedaannya antara
satu manusia dengan yang lain. Orang yang pandai akan menangani
perkara dengan lebih baik dan tuntas, cepat dan tidak mengulang atau
mindhogaweni. Yang keempat, berkaitan dengan keberaniannya. Orang
yang berani tidak akan takut untuk menerapkan pengetahuan dan prinsip
yang diyakini. Ini menjadi penting karena kadang masalah tidak selesai

122
  

bukan karena tidak tahu bagaimana solusinya, tapi kadang karena takut
untuk mengeksekusi sebuah solusi.
Itulah pertanyaan dari raja untuk mengetahui kemampuan seseorang.
Semua itu agar diperoleh orang yang berkualitas dan sanggup menjalankan
amanat. Untuk mengetahui mutu emas juga harus mengalami empat kali
pemeriksaan seperti di atas. Ini sebagai perumpamaan, seperti akan kita
lihat pada bait berikutnya.

123
  

Kajian Panitisastra (57): Patang Prakara Cinoba


Bait ke-57, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Dhingin dinakar kang kaping kalih,


pinalu kaping tiga binakar,
lan gêni pamariksane.
Dene kaping patipun,
pan tinugêl gèning ngyêktèni.
Yèn mungguhing narendra,
sandining sang prabu,
inggih ing patang prakara.
Endi lire kang dhingin cinobèng èstri,
kaping kalihing arta.

Kaping tiga kawignyaning kardi,


dene ingkang kaping pat kasuran
iku kang cinobakake.
Ing arta anglês surud,
yèn ing èstri sring ngucirani,
ing karya tanpa dadya,
ing kasuran murud.
Sêpi ing papat pariksa,
tan sayogya tinunggalêna alinggih,
satata pra sujana.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Yang pertama digelar yang kedua,


dipukul yang ketiga dibakar,
dengan api pemeriksaanya.
Adapun yang keempatnya,
akan dipotong di tempat untuk menandai.
Kalau bagi seorang raja,
isyarat pemeriksaan raja,
yakni dalam empat perkara.
Yang mana maksudnya yang pertama dicoba dengan wanita,
yang kedua dengan harta.

124
  

Yang ketiga keahlian dalam pekerjaan,


adapun yang keempat keberanian,
itu yang dicobakan.
Dalam harta hilang meredup,
kalau dalam wanita sering pergi menghilang,
dalam pekerjaan tanpa hasil,
dalam keberanian akan mati.
Jika sepi dalam empat kriteria itu,
tak sepantasnya disatukan duduknya,
satu meja dengan para orang pintar.

Kajian per kata:

Dhingin (yang pertama) dinakar (digelar) kang kaping kalih (yang


kedua), pinalu (dipukul) kaping tiga (yang ketiga) binakar (dibakar), lan
(dengan) gêni (api) pamariksane (pemeriksaannya). Yang pertama digelar
yang kedua, dipukul yang ketiga dibakar, dengan api pemeriksaanya.
Kata dinakar dalam bait ini mempunyai redaksi yang berbeda dengan versi
lain. Dalam versi lain kata ini berganti dinadar, artinya digelar atau
dihamparkan. Karena kata dinakar tidak kami temui dalam literatur atau
kamus maka kami mengacu pada versi lain sebagai pembanding, yakni
digelar.
Bait ini menerangkan tentang cara mengetahui mutu sebongkah emas
sebagai perumpamaan untuk mengetahui kualitas seorang calon punggawa
yang diperiksa oleh raja sebagaimana diuraikan dalam bait yang lalu. Yang
pertama emas tersebut digelar atau dihamparkan, yang kedua dipukul agar
terpecah-pecah dari bijihnya sehingga memudahkan dalam melebur. Yang
ketiga dibakar sampai menjadi adonan agar terpisah antara emas dan
kotorannya.
Dene (adapun) kaping patipun (yang keempatnya), pan (akan) tinugêl
(dipotong) gèning (di tempat) ngyêktèni (menandai). Adapun yang
keempatnya, akan dipotong di tempat untuk menandai.
Yang keempat setelah mengeras kemudian dipotong untuk mengetahui
kadar kemuliaannya. Demikianlah perumpamaan bagi manusia, untuk
mendapatkan calon punggawa yang berkualitas dan kapabel (mumpuni)
diperlukan test (pemeriksaan) berjenjang. Tetapi sesungguhnya setiap
125
  

jabatan apapun baik kenegaraan, informal maupun non formal pastilah ada
semacam test atau ujian. Bahkan seorang raja pun mempunyai ujian
sendiri, lewat mekanisme hukum alam ujian itu diterapkan, seperti
diuraikan di bawah ini.
Yèn (kalau) mungguhing (bagi seorang) narendra (raja), sandining
(isyarat pada) sang (sang) prabu (raja), inggih (yakni) ing (dalam) patang
(empat) prakara (perkara). Kalau bagi seorang raja, isyarat pemeriksaan
raja, yakni dalam empat perkara.
Bagi seorang raja isyarat pemeriksaannya juga ada empat. Pemeriksaan di
sini lebih bersifat ujian dari alam, yakni serangkaian kejadian atau
peristiwa yang membuat karakter seorang raja menguat atau justru
melemah dan jatuh. Bisa disebut juga ujian alamiah seorang raja sehingga
seseorang raja menjadi raja besar atau malah kerajaannya gulung tikar.
Endi (yang mana) lire (maksudnya) kang (yang) dhingin (pertama)
cinobèng (dicoba) èstri (wanita), kaping kalihing (yang kedua) arta
(harta). Yang mana maksudnya yang pertama dicoba dengan wanita, yang
kedua dengan harta.
Yang pertama dari ujian itu adalah dicoba dengan wanita. Betapa banyak
raja yang jatuh dalam perangkap wanita. Contohnya Raja Rahwana dari
Alengka yang kerajaannya jatuh akibat dia terpesona dengan Dewi Sinta.
Yang kedua dalam hal harta, bagaimana perlakuan harta benda hasil
perolehan negara hendak dimanfaatkan oleh sang raja. Apakah dipakai
untuk kemewahan dan kebesaran diri, ataukah dipakai untuk sebesar-
besarnya kemakmuran rakyat. Kedua sikap itu menentukan seorang raja
yang bagaimanakah dia, raja lalim atau raja bijak.
Kaping tiga (yang ketiga) kawignyaning (pemahaman, keahlian) kardi
(pekerjaan), dene (adapun) ingkang (yang) kaping pat (keempat) kasuran
(keberanian), iku (itu) kang (yang) cinobakake (dicobakan). Yang ketiga
keahlian dalam pekerjaan, adapun yang keempat keberanian, itu yang
dicobakan.
Yang ketiga pemahaman dalam pekerjaan raja. Seorang raja yang cakap
akan membuat negara sejahtera dan terhormat, sebaliknya raja lemah yang
tak mempunyai kepandaian mengelola akan membuat negara hancur
secara pasti. Contoh yang nyata terjadi di Mataram, ketika Sultan Agung
126
  

berkuasa, Mataram yang merupakan kerajaan baru langsung menjadi pusat


kekuasaan dengan wilayah yang luas, angkatan perang yang kuat dan
posisi yang terhormat di dunia internasional. Banyak sekutu-sekutu di luar
pulau Jawa yang tunduk dan hormat kepada Mataram.
Namun ketika tahta bergulir kepada anaknya, Amangkurat I, segera saja
negara besar warisan orang tuanya itu porak poranda. Padahal semestinya
dia lebih mudah memerintah karena mewarisi kerajaan yang sudah besar
dan kuat. Namun yang terjadi malah sebaliknya, Mataram hancur
berkeping-keping. Yang membedakan keduanya adalah kecakapan.
Yang keempat adalah keberanian. Ini juga merupakan cobaan yang akan
melahirkan seorang raja besar atau pecundang. Kita masih akan
mengambil contoh dari apa yang terjadi di Mataram pada masa Sultan
Agung dan anaknya Amangkurat I. Pada masa Sultan Agung Mataram
menjadi kerajaan yang kuat dan disegani karena keberanian rajanya.
Batavia yang berjarak ratusan kilometer pun diserang hingga dua kali,
walau mereka tahu dari segi persenjataan jelas kalah karena Belanda
mempunyai senapan.
Sebaliknya di zaman Amangkurat I Mataram tak ubahnya seperti kerajaan
kecil tanpa kedaulatan. Amangkurat I bahkan harus melarikan diri dari
kerajaan akibat serangan Trunajaya, seorang adipati dari Madura yang
jelas kekuasaan dan kemampuannya bukan tandingan Mataram.
Dalam Sejarah Indonesia Modern 1200-2004, MC Ricklefs mencatat
bahwa Amangkurat memerintah Mataram dengan lalim. Banyak lawan
politik disingkirkan sehingga menimbulkan keresahan dalam intern
kerajaan. Amangkurat bahkan tidak berani melakukan ekspedisi seperti
Sultan Agung karena ketidakpercayaannya kepada para prajuritnya. Dia
tidak berani meninggalkan istananya yang selalu dijaga ketat. Ini sudah
membuktikan seberapa kadar kecakapan dan keberanian seorang
Amangkurat I. Tak aneh pada masanya kerajaan Mataram musnah,
berganti negara boneka bentukan VOC di bawah putera Amangkurat I,
yakni Amangkurat II.
Ing (dalam) arta (harta) anglês (hilang) surud (meredup), yèn (kalau) ing
(dalam) èstri (wanita) sring (sering) ngucirani (pergi), ing (dalam) karya
(pekerjaan) tanpa (tanpa) dadya (hasil), ing (dalam) kasuran (keberanian)
murud (hilang, musnah, mati). Dalam harta hilang meredup, kalau dalam
127
  

wanita sering pergi menghilang, dalam pekerjaan tanpa hasil, dalam


keberanian akan mati.
Sekarang marilah kita kaji satu persatu apa akibat gagalnya ujian bagi
seorang raja sesuai empat perkara di atas. Dalam hal harta ketahuilah
bahwa suatu saat pasti hilang, oleh karena itu gunakan sebaik-baiknya
sebelum lenyap. Adapun wanita suatu saat juga pasti akan pergi
meninggalkanmu jika engkau telah gagal. Dan dalam pekerjaan sering kali
tidak memberi hasil. Dalam keberanian jika gagal maka akan tewas.
Walau demikian dalam keempatnya jangan sampai berkurang kadar
kepemilikannya. Seseorang baik raja maupun calon punggawa tadi harus
mempunyainya.
Sêpi (sepi) ing (dalam) papat (empat) pariksa (kriteria), tan (tak) sayogya
(sepantasnya) tinunggalêna (disatukan) alinggih (duduknya), satata (satu
meja, satu forum) pra (para) sujana (orang pintar). Jika sepi dalam empat
kriteria itu, tak sepantasnya disatukan duduknya, satu meja dengan para
orang pintar.
Jika tidak mempunyai keempatnya maka tak pantas duduk bersama dengan
para orang pintar. Tidak level kalau istilah zaman sekarang.

128
  

Kajian Panitisastra (59): Papat Traping Dhendha


Bait ke-59, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Nanging yèn trahing sujana dhingin,


anaking wong wruh wêrdining sastra,
sayogya sinabarake.
Tinatrapan karuhun,
dhêndha wada kang kaping kalih,
tinrapan dhêndha arta,
wada kaping têlu,
dhêndha lara sawatara.
Yèn kaping pat tinatrapan dhêndha pati,
papat ring wêwilangan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Tetapi kalau keturunan orang pintar dahulu,


anak orang mengetahui maksa sastra,
lebih pantas dilakukan dengan sabar.
Diterapkan dahulu,
huikuman verbal yang kedua,
diterapkan hukuman harta,
dan verbal yang ketiga,
hukuman badan sesuai kadarnya.
Kalau yang keempat diterapkan hukuman mati,
empat itulah bilangannya.

Kajian per kata:

Nanging (tetapi) yèn (kalau) trahing (keturunan) sujana (orang pintar)


dhingin (dahulu), anaking (anak) wong (orang) wruh (mengetahui)
wêrdining (makna) sastra (sastra, kitab), sayogya (lebih pantas)
sinabarake (dilakukan dengan sabar). Tetapi kalau keturunan orang pintar
dahulu, anak orang mengetahui makna sastra, lebih pantas dilakukan
dengan sabar.
Bait ini menguraikan tentang tahapan memberi hukuman yang berlaku
pada kalangan orang pintar terhadap anak-anak mereka yang melakukan
129
  

kesalahan. Dalam menghukum, mereka melakukan dengan sabar. Tidak


serta merta melakukan hukuman yang berat, melainkan dilakukan dalam
rangka pendidikan, untuk menimbulkan efek jera.
Tinatrapan (diterapkan) karuhun (dahulu), dhêndha (hukuman) wada
(verbal) kang (yang) kaping kalih (kedua kali), tinrapan (diterapkan)
dhêndha (hukuman, denda) arta (harta), wada (verbal) kaping têlu (yang
ketiga), dhêndha (hukuman) lara (sakit, hukuman badan) sawatara
(sesuai kadarnya). Diterapkan dahulu, huikuman verbal yang kedua,
diterapkan hukuman harta, dan verbal yang ketiga, hukuman badan sesuai
kadarnya.
Yang terlebih dahulu dilakukan adalah memberi hukuman verbal. Wada
berarti celaan atau peringatan bahwa seseorang telah melakukan perbuatan
tak pantas. Ini adalah pernyataan mengenai kecacatan moral seseorang
atau penilaian buruk. Diharapkan dengan peringatan atau pernyataan itu
yang bersangkutan memperbaiki diri.
Apabila belum memperbaiki diri dan justru mengulang lagi perbuatan
buruk serupa maka diberi hukuman verbal dan hukuman harta, yakni
dikenakan denda yang harus dibayar. Namun apabila masih juga dilakukan
pengulangan maka dikenakan hukuman badan, yakni hukuman yang
menimbulkan rasa sakit.
Yèn (kalau) kaping pat (yang keempat) tinatrapan (diterapkan) dhêndha
(hukuman) pati (mati), papat (empat) ring (pada) wêwilangan
(bilangannya). Kalau yang keempat diterapkan hukuman mati, empat
itulah bilangannya.
Yang keempat kalau masih saja mengulangi maka dijatuhi hukuman mati.
Empat itulah tahapan pelaksanaan hukuman yang benar dan menjadi
kebiasaan orang-orang yang mengetahui kebenaran. Keempatnya tentulah
harus disesuaikan dengan dosa dan kesalahan yang dilakukan. Namun para
orang-orang zaman dahulu memang punya anggapan bahwa setiap
kesalahan selalu mungkin dilakukan hukuman maksimal. Kita ingat pada
zaman Ratu Shima, seorang pangeran hampir saja dihukum mati hanya
karena menendang sebuah bungkusan yang isinya ternyata emas milik
orang lain. Jadi apa yang tertulis dalam serat ini mungkin saja terjadi di
zaman dahulu mengingat usia babon asli serat ini sudah sangat tua.

130
  

Kajian Panitisastra (60): Suka Duka Utang-Potang


Bait ke-60, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Suka lan duka lirnya duk lagi,


sih-sinihan wong utang lan potang.
Kakang yayi wêkasane,
lir srênggala lan wêdhus.
Kang autang lamun tinagih,
mung anaur sêmaya,
kang potang arêngu,
têmah padha cêcêngilan.
Padha pisuh-pinisuh puniku dadi,
pisahing pasanakan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Suka dan duka seperti ketika sedang,


berkasih-kasihan orang yang bergutang dan piutang.
Yang tadinya seperti kakak-adik tapi akkhirnya,
seperti serigala dan kambing.
Yang berhutang kalau ditagih,
hanya membayar dengan janji,
yang piutang menjadi sakit hati,
sehingga sama-sama bertengkar.
Sama-sama saling memaki itulah yang menjadi sebab,
putusnya persaudaraan.

Kajian per kata:

Suka (senang) lan (dan) duka (susah) lirnya (seperti) duk (ketika) lagi
(sedang), sih-sinihan (berkasih-kasihan) wong (orang) utang (berhutang)
lan (dan) potang (piutang). Suka dan duka seperti ketika sedang, berkasih-
kasihan orang yang bergutang dan piutang.
Sekarang kita beralih ke persoalan lain, hutang-piutang. Seseorang apabila
sedang kepepet kebutuhan hidup dan sudah mentok segala upaya untuk
mencari sarana biasanya melakukan potang atau berhutang. Dan hutang itu
pasti terjadi diantara dua orang yang saling kenal dan cukup akrab. Zaman
131
  

dahulu belum ada lembaga kredit semacam bank jadi pasti hutang-piutang
terjadi antara dua kawan karib atau saudara dekat yang saling
mempercayai. Antara kedua pihak pastilah ada rasa saling kasih, jika tidak
mana mungkin salah satunya merelakan hartanya untuk dipinjam.
Kakang (kakak) yayi (adik) wêkasane (akhirnya), lir (seperti) srênggala
(srigala) lan (dan) wêdhus (kambing). Yang tadinya seperti kakak-adik
tapi akkhirnya, seperti serigala dan kambing.
Namun banyak terjadi kemudian, yang tadinya saling kasih ibarat kakak-
adik berubah menjadi musuh seperti serigala dan kambing. Enggan
bertegur sapa, menghindar sampai pura-pura tidak kenal. Ada juga yang
malah saling membenci dan memutus persaudaraan.
Kang (yang) autang (berhutang) lamun (kalau) tinagih (ditagih), mung
(hanya) anaur (membayar) sêmaya (dengan janji), kang (yang) potang
(piutang) arêngu (sakit hati), têmah (sehingga) padha (sama-sama)
cêcêngilan (bertengkar, saling jail). Yang berhutang kalau ditagih, hanya
membayar dengan janji, yang piutang menjadi sakit hati, sehingga sama-
sama bertengkar.
Sebab sering terjadi yang berhutang kalau ditagih hanya membayar dengan
janji-janji, sengaja menyebut tempo tertentu agar selama masa menunggu
jatuh tempo si piutang tidak menagih lagi. Kalau kemudian pada hari jatuh
tempo ternyata belum juga ada uang yang dijanjikan, maka dia membuat
janji lagi dengan tempo lagi. Begitu seterusnya sampai si penagih jengkel
dan sakit hatinya karena merasa dipermainkan.
Cecengilan artinya saling usil, jail satu dengan yang lain. Ini akibat karena
keduanya sakit hatinya. Yang ditagih merasa risih karena belum mampu
membayar, yang menagih merasa jengkel karena mengambil duit sendiri
saja kok sulitnya minta ampun, padahal tadinya niatnya menolong.
Padha (sama-sama) pisuh-pinisuh (saling memaki) puniku (itulah) dadi
(menjadi), pisahing (putusnya) pasanakan (persaudaraan). Sama-sama
saling memaki itulah yang menjadi sebab, putusnya persaudaraan.
Akhirnya keduanya menjadi saling bertengkar dan saling menjaili. Muncul
dendam karena salah terima. Persaudaraan yang dahulu mesra dan penuh
kasih menjadi putus dengan masing-masing membawa luka.

132
  

Demikianlah watak dari orang yang potang-piutang. Maka sebelum


melakukan itu harap berhati-hatilah. Salah-salah niat baik justru menjadi
salah jalan.

133
  

Kajian Panitisastra (61): Tan Awet Suka-Suka


Bait ke-61, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Panitisastra.

Wong kang suka-suka sabên ari,


iku agêlis anêmu duka,
nora wèt suka-sukane.
Dene wong èstri iku,
sukanipun kalamun lagi,
sinanggama ing priya,
nuli duka lamun,
anak-anak tan alama,
suka malih ngarsa-arsa sihing laki,
angulah sinomira.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Orang yang bersuka-suka tiap hari,


itu segera menemui kesusahan,
tidak awet bersuka-sukanya.
Adapun seorang wanita itu,
senangnya kalau disetubuhi oleh pria,
segera marah kalau,
mempunyai anak tak lama kemudian,
senang lagi mengharap-harap kasih suami,
merapikan sinomnya.

Kajian per kata:

Wong (orang) kang (yang) suka-suka (bersuka-suka) sabên (tiap) ari


(hari), iku (itu) agêlis (segera) anêmu (menemui) duka (kesusahan), nora
(tidak) wèt (awet) suka-sukane (bersuka-sukannya). Orang yang bersuka-
suka tiap hari, itu segera menemui kesusahan, tidak awet bersuka-
sukanya.
Orang yang bersuka-suka setiap hari akan segera menemui kesusahan,
takkan awet rasa sukanya itu. Berapa sih orang kuat menikmati kesukaan
duniawi. Misalkan seseorang suka makan enak, sampai umur berapa dia
akan tetap merasa enak makan? Lidahnya suatu saat akan pahit terhadap
134
  

semua jenis hidangan.Kalau seseorang suka tubuh indah untuk dinikmati


tak urung suatu saat matanya akan rabun terhadap keindahan ragawi.
Kalau seseorang suka main perempuan, suatu saat keperkasaannya akan
hilang. Jika itu semua sudah terjadi –dan itu takkan lama lagi- yang tersisa
hanya perasaan dongkol dan jengkel karena hasratnya tak terlampiaskan.
Dene (adapun) wong (orang) èstri (wanita) iku (itu), sukanipun
(senangnya) kalamun (kalau) lagi (sedang), sinanggama (disetubuhi) ing
(oleh) priya (priya), nuli (segera) duka (marah) lamun (kalau), anak-anak
(mempunyai anak) tan (tak) alama (lama), suka (senang) malih (lagi)
ngarsa-arsa (mengharap-harap) sihing (kasih) laki (suami), angulah
(merapikan) sinomira (sinomnya). Adapun seorang wanita itu, senangnya
kalau disetubuhi oleh pria, segera marah kalau, mempunyai anak tak lama
kemudian, senang lagi mengharap-harap kasih suami, merapikan
sinomnya.
Wanita akan sangat senang jika dicumbui dan disetubuhi oleh lelaki,
namun akan mudah marah apabila mereka sudah mempunyai anak. Hal itu
sudah merupakan kodrat kehidupan. Bahkan dalam dunia hewan pun juga
berlaku sifat dan watak yang demikian itu. Seekor ayam betina yang
sedang mengerami telur atau yang telurnya sudah menetas hanya akan
fokus untuk merawat anak-anaknya tanpa peduli kehadiran ayam jago.
Seekor singa betina yang melahirkan anak-anak tidak peduli akan seks
lagi, bahkan singa jantan sampai stress karena ajakan seksnya selalu
ditolak singa betina. Dalam banyak kejadian singa jantan sampai harus
memakan anak-anak singa demi agar singa betina mau bermain seks lagi.
Dalam dunia manusia tentu takkan seekstreem itu, namun kecenderungan
sifat tersebut pasti ada. Seorang wanita yang sedang mengasuh anak kecil
pasti gairahnya akan berkurang. Bisa jadi pengaruh hormonal atau karena
kecapaian mengurus anak. Setelah anaknya agak besar barulah timbul lagi
gairah yang membara, berusaha menarik perhatian suami dan berharap
mendapat kasih mesra. Berhias-hias agar suami tertarik untuk mencumbu
kembali.
Sinom adalah rambut halus yang tumbuh di dahi. Biasanya dirapikan agar
kelihatan cantik. Angulah sinomira artinya merapikan sinom, kata lain dari
bersolek agar menarik perhatian suami. Kata sinom dalam akhir bait ini
juga merupakan isyarat akan masuk ke pupuh Sinom di bait selanjutnya.

135
  

136
  

PUPUH KEDUA

SINOM

137
  

Kajian Panitisastra (62): Den Alap Kang Becik, Binuwang


Alane
Bait ke-62, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Dene têgêse Ngamarta,


sakèhing kang makenaki,
ing awak kalamun marta,
wor wisa yogya pinilih,
alapên martanèki ,
glis binuwang wisanipun.
Upamane kêncana,
amor tinja mas ingambil,
glis kinumbah tinjane ingkang binuwang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Adapun artinya Amarta,


semua hal yang membuat enak,
di badan kalau air,
bercampur racun sebaiknya dipilih,
diambil airnya,
segera dibuang racunnya.
Umpamanya emas,
bercampur tinja emas diambil,
segera dicuci tinjanya yang dibuang.

Kajian per kata:

Dene (adapun) têgêse (artinya) Ngamarta (Amarta), sakèhing (semua hal)


kang (yang) makenaki (membuat enak), ing (di) awak (badan) kalamun
(kalau) marta (air), wor (bercampur) wisa (racun) yogya (sebaiknya)
pinilih (dipilih), alapên (diambil) martanèki (airnya), glis (segera)
binuwang (dibuang) wisanipun (racunnya). Adapun artinya Amarta,
semua hal yang membuat enak, di badan kalau air, bercampur racun
sebaiknya dipilih, diambil airnya, segera dibuang racunnya.

138
  

Arti dari ngamarta adalah segala hal yang membuat enak. Kata marta
sendiri identik dengan kesejukan maka sering diartikan sebagai air karena
air membawa kesejukan. Bisa juga berarti tenteram untuk menggambarkan
suatu keadaan negeri, seperti pada kalimat amangun marta martani
(Wedatama, Sinom), artinya membentuk ketenteraman yang merata. Bisa
juga berarti sabar dan menyejukkan hati kalau menggambarkan sikap
seseorang. Dalam bait ini kata marta yang dimaksud adalah air yang
menyegarkan badan.
Kalau di dalam air ada racun maka pisahkan keduanya dengan disaring,
disuling atau dengan cara lain. Setelah keduanya terpisah ambil airnya dan
buang racunnya. Dengan demikian airnya yang menyejukkan dan
membuat tubuh menjadi sehat dapat kita ambil tanpa harus terkena
racunnya.
Ini adalah kiasan bahwa dalam kehidupan kebaikan senantiasa bercampur
dengan keburukan. Di dunia ini tidak ada yang mutlak baik dan tidak ada
yang mutlak buruk. Tidak ada orang yang selalu benar, dan tidak ada yang
selalu salah. Terkecuali para Nabi yang disebut sebagai manusia
sempurna, semua orang adalah campuran kebaikan dan keburukan dalam
kadar masing-masing. Maka jika kita bergaul dengan seseorang tidak perlu
mengikuti dengan membabi buta semua perkataannya, namun akan sangat
baik apabila kita mampu memilah atau menyaring perkataannya.
Upamane (umpamanya) kêncana (emas), amor (bercampur) tinja (tinja)
mas (emas) ingambil (diambil), glis (segera) kinumbah (dicuci) tinjane
(tinjanya, kotorannya) ingkang (yang) binuwang (dibuang). Umpamanya
emas, bercampur tinja emas diambil, segera dicuci tinjanya yang dibuang.
Atau juga seperti perumpamaan bijih emas. Tidak ada bijih emas murni
yang siap diambil, selalu saja bercmpur dengan kotoran. Perajin emas tahu
harus bagaimana memperlakukan bijih emas itu. Dipisahkan antara
kotoran dan emasnya, kemudian emasnya diambil untuk dijadikan
perhiasan dan kotorannya dibuang.
Dalam kehidupan kita juga selalu melakukan itu. Maka wajib bagi kita
untuk berkemampuan seperti tukang emas itu. Dalam hal kebaikan dan
keburukan, kita harus juga mempunyai kemampuan untuk memilah dan
memilih keduanya. Itulah gunanya kita belajar dan melatih diri.

139
  

Jika kita bersikap radikal dengan hanya mengambil yang murni saja dalam
kehidupan ini, maka dipastikan tidak akan banyak manfaat yang dapat kita
peroleh. Tugas kita di dunia bukanlah mengambil yang sudah baik, tetapi
ikut serta meningkatkan kadar kebaikan dalam setiap hal. Pada manusia
langkah kita bukan berkumpul saja dengan orang baik, tetapi juga
berusaha memperbaiki jahat dan merangkulnya agar senantiasa dalam
kebaikan.

140
  

Kajian Panitisastra (63): Milala Kang Becik lan Ala


Bait ke-63, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Mangkana ingkang kawignyan,


ing pangawruh saupami,
wijiling wong sudra wisa,
têka pilalanên ugi,
tan cacad amrih budi.
Kalamun sabda rahayu,
nuntun marga utama,
nadyan wijiling wong cêdhis,
yogya tutên saujare kang raharja.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Demikian yang sudah paham,


dalam pengetahuan seumpama,
lahir sebagai orang sudra waisya,
maka pilihlah juga,
tak cacat agar berbudi.
Jikalau bicara kebaikan,
menuntun ke jalan keutamaan,
walau lahirnya orang kotor,
pantas diikuti segala perkataannya yang baik.

Kajian per kata:

Mangkana (demikian) ingkang (yang) kawignyan (sudah paham), ing


(dalam) pangawruh (pengetahuan) saupami (seumpama), wijiling
(lahirnya) wong (orang) sudra (sudra) wisa (waisya), têka (maka)
pilalanên (pilihlah) ugi (juga), tan (tak) cacad (cacat) amrih (agar) budi
(budi). Demikian yang sudah paham, dalam pengetahuan seumpama, lahir
sebagai orang sudra waisya, maka pilihlah juga, tak cacat agar berbudi.
Dalam bait yang lalu telah disinggung tentang sikap kita terhadap manusia
yang notabene tidak pernah kita akan menemui seorang yang seratus
persen baik. Maka dalam hal ini sikap kita adalah sebagaimana yang kita

141
  

lakukan terhadap air atau emas yang bercampur dengan kotoran, yakni
memilah dan memilih.
Bagi seseorang yang berilmu dan memahami kehidupan, dalam bergaul
dengan orang lain takkan merasa risau atau khawatir. Dia sadar bahwa
tidak ada orang yang mutlak baik atau mutlak buruk sehingga dia pun
tidak menuntut teman sepergaulannya harus begini atau begitu, tetapi dia
tetap dapat bergaul secara wajar karena dapat memilih dan memilah hal-
hal yang dia perlukan dari orang lain.
Setiap orang pasti ada kebaikannya, itulah yang kita ambil darinya, kita
teladani, kita contoh. Sebaliknya juga pasti mempunyai kelemahan atau
keburukan, itulah yang harus kita tinggalkan. Jika kita mencari orang yang
sempurna dalam segala hal, maka kita takkan pernah menemuinya sampai
mati pun.
Misalnya dalam bait ini disebutkan, apabila kita bertemu dengan orang
hina berderajat rendah, abaikan kerendahan derajatnya itu, tapi ambillah
apa yang baik darinya.
Kalamun (jikalau) sabda (bicara) rahayu (kebaikan), nuntun (menuntun)
marga (ke jalan) utama (utama), nadyan (walau) wijiling (lahirnya) wong
(orang) cêdhis (kotor, hina), yogya (pantas) tutên (diikuti) saujare (segala
perkataan) kang (yang) raharja (baik). Jikalau bicara kebaikan, menuntun
ke jalan keutamaan, walau lahirnya orang kotor, pantas diikuti segala
perkataannya yang baik.
Misalnya, walau dia hina tetapi mempunyai ilmu yang tinggi dan
pengalaman yang banyak yang dapat membuat kita menjadi bijak, maka
pengetahuan dan pengalamannya itu yang kita ambil. Bila kata-katanya
berisi dengan petuah dan petunjuk kepada jalan keselamatan maka
sepantasnyalah apabila kita mengikuti segala perkataan baiknya.
Yang demikian ini hanya dapat kita lakukan apabila kita mempunyai dasar
pengetahuan untuk memilih dan memilah perkataan orang. Inilah yang
disebut ilmu logika atau ilmu mantiq, yakni cara-cara berpikir yang logis
dan valid.

142
  

Kajian Panitisastra (64): Pinilih Kang Becik


Bait ke-64, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Makatên malih wanita,


kalamun ayu kang warni,
nadyan anaking wong papa,
pilihên iku prayogi.
Kang abot jagad iki,
mung arta kalanira duk,
lagi dagang alayar,
lawan nastapa prihatin,
pira-pira kurang turu amrih arta.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Demikian juga seorang wanita,


kalau cantik wajahnya,
walau anak orang hina,
pilihlah itu lebih baik.
Yang berat di jagad ini,
hanya harta diwaktu ketika,
sedang berdagang dengan berlayar,
dengan nestapa berkekurangan,
dibela-bela kurang tidur demi mencari harta.

Kajian per kata:

Makatên (demikian) malih (juga) wanita (wanita), kalamun (kalau) ayu


(cantik) kang (yang) warni (rupanya), nadyan (walau) anaking (anak)
wong (orang) papa (hina), pilihên (pilihlah) iku (itu) prayogi (lebih
baik). Demikian juga seorang wanita, kalau cantik wajahnya, walau anak
orang hina, pilihlah itu lebih baik.
Demikian juga dalam hal memilih wanita, kalau cantik rupanya walau
anak seorang hina maka lebih baik kalau dipilih sebagai istri. Cantik disini
diartikan sebagai penampilannya menarik hati, bukan sekedar wajah cantik
yang kosong, tetapi cantik dalam arti wajahnya menarik dan sikapnya

143
  

menyenangkan. Bagus dalam rupa, ganep ing subasita, lengkap


tatakramanya.
Kang (yang) abot (berat) jagad (jagad) iki (ini), mung (hanya) arta (harta)
kalanira (diwaktu) duk (ketika), lagi (sedang) dagang (berdagang) alayar
(dengan berlayar), lawan (dengan) nastapa (nestapa) prihatin
(kekurangan), pira-pira (dibela-bela) kurang (kurang) turu (tidur) amrih
(demi mencari) arta (harta). Yang berat di jagad ini, hanya harta diwaktu
ketika, sedang berdagang dengan berlayar, dengan nestapa
berkekurangan, dibela-bela kurang tidur demi mencari harta.

Yang berat dalam hidup ini adalah perjuangan mencari nafkah. Kadang
harus dilakukan bertaruh nyawa dengan pergi berlayar berbulan-bulan jauh
dari keluarga. Di tengah lautan hidup prihatin dengan kurang tidur atau
malah tak sempat tidur dan hidup menderita dengan bekerja berat menahan
gelombang yang memabukkan. Semua dilakukan demi mencari harta
benda.

Apa yang disebutkan di atas hanyalah salah satu contoh dari susahnya
mencari harta benda. Dalam semua pekerjaan lainnya sesungguhnya juga
tidak kalah beratnya. Ini terbukti banyak orang kehabisan waktu demi
mencari harta. Siang malam banting tulang dengan tak mengenal waktu,
mengabaikan anak istri yang katanya demi mereka harta dicari. Abai
terhadap lingkungan, saudara dan tetangga, lalai terhadap Tuhan yang
karena Dia kita hidup. Bagi banyak orang waktu yang dihabiskan untuk
mencari harta lebih banyak daripada waktu untuk hal-hal yang lain.

144
  

Kajian Panitisastra (65): Susah Dening Arta


Bait ke-65, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Yèn wis prapta kang sinêdya,


arta kèh dadi wong sugih,
saya wuwuh susahing tyas.
Dèn ayam-ayam ing maling,
kalakon pinèt maling,
sangsaya duhkitèng kalbu.
Masakat kasarakat,
tinilar ing arta sêdhih,
milanipun sang pandhita tilar donya.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Kalau sudah tercapai yang diinginkan,


harta banyak menjadi orang kaya,
semakin bertambah susah dalam hati.
Diancam-ancam oleh pencuri,
ketika terjadi diambil pencuri,
semakin sedih dalam hati.
Tertimpa kesulitan dan kesedihan,
ditinggal oleh harta sedih,
makanya sang pendeta meninggalkan keduniawian.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) wis (sudah) prapta (tercapai) kang (yang) sinêdya


(diinginkan), arta (harta) kèh (banyak) dadi (menjadi) wong (orang) sugih
(kaya), saya (semakin) wuwuh (bertambah) susahing (susah dalam) tyas
(hati). Kalau sudah tercapai yang diinginkan, harta banyak menjadi orang
kaya, semakin bertambah susah dalam hati.
Kalau sudah tercapai apa yang diinginkan, yakni mempunyai harta yang
banyak melimpah ruah, orang juga tidak selesai penderitaannya. Malah-
malah bertambah dengan kesusahan di hati dalam merawat dan menjaga
harta bendanya itu. Dari sekedar alat untuk menyokong kehidupan di dunia

145
  

agar mudah dan enak, harta justru menjadi beban bagi kehidupan banyak
orang. Punya banyak harta tidak lantas hilang rasa takut dan khawatir, tapi
malah bertambah dengan munculnya rasa was-was.
Dèn (di) ayam-ayam (ancam-ancam) ing (oleh) maling (pencuri), kalakon
(terjadi) pinèt (diambil) maling (pencuri), sangsaya (semakin) duhkitèng
(sedih dalam) kalbu (hati). Diancam-ancam oleh pencuri, ketika terjadi
diambil pencuri, semakin sedih dalam hati.
Punyai banyak harta membuat orang menjadi paranoid, takut kalau
sewaktu-waktu hartanya hilang, entah dicuri atau terbakar atau karena
sebab lain. Akibatnya menjadi susah hatinya memikirkan hal itu. Karena
sudah merasa bekerja keras maka dia mengklaim hak sepenuhnya atas
harta benda yang dimiliki itu. Dia lupa kalau itu hanya titipan Tuhan.
Masakat (kesulitan) kasarakat (menyedihkan), tinilar (ditinggal) ing
(oleh) arta (harta) sêdhih (sedhih), milanipun (makanya) sang (sang)
pandhita (pendeta) tilar (meninggalkan) donya (keduniawian). Tertimpa
kesulitan yang menyedihkan, ditinggal oleh harta sedih, makanya sang
pendeta meninggalkan keduniawian.
Kesulitan yang bertumpuk-tumpuk bagi seseorang apabila kehilangan
harta benda. Rasa sedih dan kecewa menggunung, berkepanjangan tiada
henti. Oleh sebab hatinya sangat terikat dengan harta dunia yang sejatinya
membuat lalai dari tujuan sebenarnya hidup di dunia ini. Oleh karena itu
para pendeta diharuskan meninggalkan harta benda dunia, agar hidupnya
hanya fokus beribadah kepada Tuhan. Jauh dari godaan dan potensi lalai
akan tujuan hidup.
Bagi seorang muslim yang terpenting bukan soal jauh atau dekatnya
manusia dari harta benda, namun adalah keterikatan antara keduanya.
Seseorang bisa saja kaya raya namun hatinya tidak terikat dengan
hartanya. Hartanya dia pakai untuk menjaga dirinya agar tidak terjebak
dalam cara-cara sesat ketika hidup di dunia. Sebaliknya, bisa terjadi orang
miskin papa namun hatinya selalu mendamba dunia, siang malam hanya
berdoa agar dikarunia harta. Setiap membuka mata langsung menatap
dengan ngiler rumah megah tetangga, sampai ngences melihat mobil sedan
yang mulus lewat di depan mata. Jadi ini soal terikatnya hati dengan harta
saja, padahal juga tidak memilikinya.

146
  

Kajian Panitisastra (66;67): Donya Lir Ilining Toya


Bait ke-66;67, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Dene dadi laraning tyas,


wuwuh ngrêrêgêdi budi,
prayogane sugih arta,
tulungêna pêkir mêskin.
Pangrêksaning donyèki,
kang dadi pikukuhipun,
dêdanaa pandhita.
Donyèku lir toya mili,
kang binêndung lamun binêthêng kang toya.

Ilèn-ilèn tan sinungan


têmah bêdhah gênging warih
bêdhol têlanjêring tambak
bubar kentir tan na kari.
punika kang upami,
arta tan na dananipun.
Wong kumêt ing pandhita,
lan kumêt ing pêkir miskin,
yêkti olèh dêdukanirèng Hyang Suksma.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Oleh karena menjadi sakit dalam hati,


semakin mengotori budi,
lebih baik bila kaya harta,
tolonglah fakir miskin.
Penjagaan harta dunia ini,
yang menjadi penguatnya,
berdermalah pada pendeta.
Harta dunia itu seperti air mengalir,
yang dibendung kalau dibetengi airnya.

Katup air tak diberi,


sehingga ambrol karena besarnya air,
tercabut menyebabkan tambak,

147
  

bubar hanyut tak ada sisa.


Itulah sebagai perumpamaan,
harta yang tak ada sedekahnya.
Orang kikir pada pendeta,
dan kikir pada fakir miskin,
benar-benar mendapat amarah dari Yang Maha Suci.

Kajian per kata:

Dene (Oleh karena) dadi (menjadi) laraning (sakit dalam) tyas (hati),
wuwuh (semakin) ngrêrêgêdi (mengotori) budi (budi), prayogane (lebih
baik) sugih (kaya) arta (harta), tulungêna (tolonglah) pêkir (fakir) mêskin
(miskin). Oleh karena menjadi sakit dalam hati, semakin mengotori budi,
lebih baik bila kaya harta, tolonglah fakir miskin.
Keterikatan terhadap dunia akan membuat sakit dalam hati, sedih susah
memikirkannya. Dan juga sikap demikian akan mengotori akal budi. Tidak
ada kebaikan seseorang yang dalam hatinya selalu terbayang-bayang akan
harta, selalu berangan-angan (kemanthil-kanthil) dalam hati tentang dunia.
Apabila mempuyai banyak harta yang telah melampaui kecukupan bagi
dirinya, lebih baik kalau dibagi untuk orang lain, untuk para fakir miskin
dan mereka yang lebih memerlukan harta bagi kehidupannya.
Pangrêksaning (penjagaan) donyèki (harta dunia ini), kang (yang) dadi
(menjadi) pikukuhipun (penguatnya), dêdanaa (berdermalah) pandhita
(pada pendeta). Penjagaan harta dunia ini, yang menjadi penguatnya,
berdermalah pada pendeta.
Penjagaan harta dunia ini yang paling baik adalah diberikan kepada
pendeta. Harap diingat bahwa serat ini saduran dari kakawin Nitisastra
yang dikarang pada masa kerajaan Majapahit dimana waktu itu agama
yang dominan adalah agama Hindu. Dalam agama Hindu berderma kepada
pendeta merupakan kebaikan yang utama, karena pendeta Hindu tidak
bekerja dan hanya mengajarkan agama kepada masyarakat.
Di masa kini serat Panitisastra ditulis pada masa Pakubuwana IV ketika
agama yang dominan dalam masyarakat adalah Islam. Maka kalimat ini
harus dimaknai dengan penafsiran baru agar tidak bias makna. Kalimat
dedanaa pandhita lebih tepat kalau ditafsirkan berinfak di jalan Allah
148
  

(yunfiquuna fi sabilillah), artinya membelanjakan harta di jalan Allah,


yakni untuk menolong fakir miskin, anak yatim, maupun keperluan umat
yang lain. Hal ini karena dalam Islam tidak ada lembaga semacam pendeta
yang tugasnya khusus mengurus umat, jadi setiap orang bisa beramal
dengan mendirikan lembaga amal atau dengan cara perseorangan.
Itulah cara yang terbaik dalam menjaga harta benda. Bila demikian harta
kita akan terjaga dan bermanfaat bagi diri sendiri dan orang banyak.
Namun jika kita menjaga harta dengan cara dikunci di gudang bawah
tanah yang berlapis baja, justru harta itu tidak berguna sama sekali.
Donyèku (harta dunia itu) lir (seprti) toya (air) mili (mengalir), kang
(yang) binêndung (dibendung) lamun (kalau) binêthêng (dibetengi) kang
toya (airnya), ilèn-ilèn (katup air) tan (tak) sinungan (diberi), têmah
(sehingga) bêdhah (ambrol) gênging (besarnya) warih (air), bêdhol
(membongkar) têlanjêring (menyebabkan) tambak (tambak, kolam),
bubar (bubar) kentir (hanyut) tan (tak) na (ada) kari (sisa). Harta dunia
itu seperti air mengalir, yang dibendung kalau dibetengi airny, katup air
tak diberi, sehingga ambrol karena besarnya air, tercabut menyebabkan
tambak, bubar hanyut tak ada sisa.
Perumpamaan pengelolaan harta benda adalah seperti sebuah air di
bendungan. Jika air selalu mengalir memenuhi bendungan melebihi
kapasitasnya pasti akan meluber dan merusak tanggul. Kalau tanggul rusak
bisa memicu jebolnya tanggul akibat erosi. Kalau tanggul sudah jebol pasti
akan terjadi banjir besar. Area persawahan dan pemukiman yang
memanfaatkan air bendungan akan diterjang banjir, akibatnya bisa rusak
atau hancur seketika.
Agar kapasitas bendungan dapat dikontrol diperlukan katup (buka tutup)
untuk mengatur kandungan air di bendungan. Maka diperlukan pintu air
untuk mengurangi kandungan air dalam waduk. Atau juga diperlukan
bangunan pelimpas (spill way) agar kalau melebihi kapasitas air dapat
melimpas di tempat yang telah ditentukan, agar air tidak menjebol tanggul.
Punika (itulah) kang (sebagai) upami (perumpamaan), arta (harta) tan
(tak) na (ada) dananipun (sedekahnya). Itulah sebagai perumpamaan,
harta yang tak ada sedekahnya.

149
  

Kata dana artinya pemberian untuk orang lain, sering dipakai dalam
bentuk kata majemuk dana driyah artinya amal jariah. Dalam hal ini
perumpamaan untuk dana tadi adalah pintu air dan pelimpas (spill way).
Amal jariah laksana pintu air yang mengatur kandungan waduk “harta”
agar tidak menjebol tanggul “moralitas”. Dengan adanya amal jariah tadi
harta kita akan aman dari potensi membeludak karena overkapasitas.
Wong (orang) kumêt (kikir) ing (pada) pandhita (pendeta), lan (dan)
kumêt (kikir) ing (pada) pêkir (fakir) miskin (miskin), yêkti (benar-benar)
olèh (mendapat) dêdukanirèng (amarah) Hyang (Yang) Suksma (Maha
Suci). Orang kikir pada pendeta, dan kikir pada fakir miskin, benar-benar
mendapat amarah dari Yang Maha Suci.
Oleh karena itu orang yang kikir pada pendeta dan kikir kepada fakir
miskin, ibarat sebuah bendungan atau waduk yang tidak mempunyai pintu
air dan spill way. Suatu saat apabila kandungan air melebihi kapasitas
tanggul akan jebol dan hancurlah bangunan waduknya. Demikian pula
harta benda, apabila besarnya telah melebihi kebutuhan potensi
merusaknya luar biasa. Di awal bab ini sudah diterangkan bagaimana harta
dapat merusak pemiliknya apabila tidak digunakan. Bisa membuat sakit
hati, mengotori akal budi dan mengikis rasa peduli pada sesama, serta
meniadakan rasa syukur kepada Tuhan. Tanpa itu semua manusia tiada
harganya. Kemarahan Tuhan akan menanti, dan siksaNya sungguh nyata.

150
  

Kajian Panitisastra (68): Ing Delahan Tan Basuki


Bait ke-68, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Amanggih papa cintraka,


ing dêlahan tan basuki.
Yèn ing dewa datan ana,
kaya Hyang Guru ngadhêmi,
kalawan amadhangi,
luwih padhanging sitèngsu.
Parandene kuciwa,
adhême bathara ari,
luwih adhêm wicarane sang pandhita.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Menemui derita sengsara,


di akhirat tak selamat.
Kalau pada dewa tak ada,
yang seperti Bathara Guru mendinginkan,
dan menerangi,
lebih terang dari terangnya bulan.
Walau demikian jika kecewa,
dinginnya Bathara Ari,
lebih dingin ucapan sang pendeta.

Kajian per kata:

Amanggih (menemui) papa (derita) cintraka (sengsara), ing (di) dêlahan


(akhirat) tan (tak) basuki (selamat). Menemui derita sengsara, di akhirat
tak selamat.
Dalam bait yang lalu disinggung tentang orang yang kikir kepada para
pendeta dan fakir miskin. Orang seperti itu akan mendapat murka Tuhan di
dunia dan takkan mendapat rahmat di akhirat. Tidak diterima semua amal
dari hartanya, bahkan dicampakkan karena dia salah dalam mengelola
harta.

151
  

Di akhirat akan menemui derita, hidup sengsara di neraka berkepanjangan.


Padahal seharusnya dengan harta yang dimiliki dia sanggup mencapai
keselamatan abadi, namun tidak demikian keadaannya.
Yèn (kalau) ing (pada) dewa (dewa) datan (tidak) ana (ada), kaya
(seperti) Hyang (Yang) Guru (guru) ngadhêmi (mendinginkan), kalawan
(dan) amadhangi (menerangi), luwih (lebih) padhanging (terang)
sitèngsu (bulan). Kalau pada dewa tak ada, yang seperti Bathara Guru
mendinginkan, dan menerangi, lebih terang dari terangnya bulan.
Gatra ini menggambarkan kerelaan hati pendeta yang jika hatinya
berkenan akan menerangi dunia sebagaimana watak Bathara Guru. Kalau
pada kehidupan para dewa tak ada yang seperti Bathara Guru sifat dan
wataknya. Raja para dewa itu mendinginkan suasana dan menerangi
kehidupan. Ibarat sinarnya lebih terang dari sinarnya bulan.
Bathara Guru adalah raja para dewata dalam dunia pewayangan. Sesudah
agama Islam masuk ke tanah Jawa, wiracarita Mahabarata dan Ramayana
kemudian diadopsi oleh pujangga Islam menjadi ceritera wayang. Ada
beberapa hal yang berubah untuk disesuaikan dengan akidah orang Islam
yang tidak mengenal penyembahan kepada dewata. Namun ceritera
tentang para dewa yang ada di dalam epos Mahabarata dan Ramayana
tetap dibiarkan berkembang. Hanya saja mereka kemudian merevisi alur
atau silsilah para dewata tersebut. Misalnya silsilah dewata kemudian
dimodifikasi sebagai keturunan Nabi Sis (Seth) yang dalam ceritera
wayang disebut Sang Hyang Sis. Para ksatria Pandawa pun juga kemudian
diberi silsilah yang merujuk kepada Sang Hyang Sis tersebut sehingga
kedudukan para dewata itu kemudian berada di bawah nabi-nabi.
Orang-orang Jawa menganggap ceritera tersebut sebagai mitologi belaka,
seperti orang modern bersikap terhadap novel Harry Potter misalnya, atau
sikap orang-orang Arab abad pertengahan terhadap ceritera 1001 malam
yang penuh mitos. Bagaimanapun cerita-cerita semacam itu harus dibaca
dengan cara pandang yang berbeda. Pemahaman tekstual justru akan
mengaburkan pesan moral yang seharusnya ditangkap dari ceritera
semacam itu.
Parandene (walau demikian) kuciwa (kecewa), adhême (dinginnya)
bathara (dewata) ari (hari), luwih (lebih) adhêm (dingin) wicarane

152
  

(ucapan) sang (sang) pandhita (pendeta). Walau demikian jika kecewa,


dinginnya Bathara Ari, lebih dingin ucapan sang pendeta.
Gatra ini merupakan satu pengertian dari gatra sebelumnya, jika para
pendeta tidak berkenan maka dunia akan dingin, lebih dingin dari Bathara
Ari. Ucapan para pendeta yang hatinya tidak berkenan akan membuat
dunia menjadi dingin, yang dimaksud adalah suasana yang kurang
nyaman, sebagai lawan dari kata hangat. Dalam bait ini kata “dingin”
juga tidak menggambarkan kondisi ideal, yang seharusnya diupayakan
adalah suasana hangat atau sejuk. Itulah suasana yang moderat, ideal
dalam berkehidupan.
Seperti yang sudah kami jelaskan di awal pembahasan serat Panitisastra
ini, kata pendeta di dalam serat ini sering diberi pengertian generik sebagai
pemuka agama. Dalam agama Islam kata pendeta merujuk kepada para
ulama. Dan memang benar jika para ulama sudah tidak berkenan hatinya,
bisa dipastikan telah terjadi suasana yang tidak nyaman dalam tatanan
kehidupan. Jadi, ridha ulama sangat penting dalam kehidupan sosial dan
politik kenegaraan.

153
  

Kajian Panitisastra (69): Panas Atining Durjana


Bait ke-69, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Tan ana angluwihana,


iya panasing kang agni,
luwih panasing baskara.
Sakèhing pêpanas ugi,
kasor dening panasing,
manah durjana kang dulu,
ing arta ingkang kathah.
Kalangkung panasing ati,
nora mari yèn durung kêna cinidra.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Tak ada yang melebihi,


yakni panas pada api,
yang lebih panas dari matahari.
Segala yang panas juga,
kalah oleh panas dalam,
hati seorang pencuri yang melihat,
pada harta yang banyak.
Sangatlah panas dalam hati,
tidak sembuh kalau belum dapat dicuri.

Kajian per kata:

Tan (tak) ana (ada) angluwihana (melebihi), iya (yaitu) panasing (panas
pada) kang (yang) agni (api), luwih (lebih) panasing (panas dari) baskara
(matahari). Tak ada yang melebihi, yakni panas pada api, yang lebih
panas dari matahari.
Pada bait lalu dijelaskan bahwa ucapan seorang pendeta yang kecewa bisa
membuat dingin suasana. Pada bait ini dijelaskan tentang suasana yang
berkebalikan yakni suasana panas. Suasana panas ini demikian panasnya
sampai panas matahari pun kalah oleh panas yang ini. Tentu saja ini hanya

154
  

kiasan belaka, tetapi panas apakah gerangan? Dan apa yang


menimbulkannya?
Sakèhing (segala) pêpanas (yang panas) ugi (juga), kasor (kalah) dening
(oleh) panasing (panas dalam), manah (hati) durjana (pencuri) kang
(yang) dulu (melihat), ing (pada) arta (harta) ingkang (yang) kathah
(banyak). Segala yang panas juga, kalah oleh panas dalam, hati seorang
pencuri yang melihat, pada harta yang banyak.
Semua watak durjana memang panas membakar hati, menimbulkan
semangat untuk bersegera melakukan satu perbuatan durhaka. Ini adalah
tarikan iblis yang bermaksud menjerumuskan. Tidak ada semangat yang
menggebu-gebu melebihi semangatnya orang yang melakukan kejahatan.
Apalagi bagi seorang pencuri yang melihat mangsa yang siap diterkam,
panas hatinya tak ketulungan.
Kalangkung (sangatlah) panasing (panas dalam) ati (hati), nora (tidak)
mari (sembuh) yèn (kalau) durung (belum) kêna (dapat) cinidra (dicuri).
Sangatlah panas dalam hati, tidak sembuh kalau belum dapat dicuri.
Dan panas di hati itu takkan sembuh-sembuh jika yang diincar belum
didapatkan. Semangat untuk mengambil hak milik orang lain takkan
padam sebelum barang yang diincar berhasil dicolong. Itulah watak dari
perbuatan jahat, sangat cepat menarik pelakunya kepada kebinasaan,
seperti watak api yang cepat membakar dan menghanguskan. Berbeda
dengan watak baik yang digambarkan sebagai kesejukan atau kehangatan.
Pasti datangnya perlahan-lahan. Sejuknya embun pagi misalnya,
datangnya perlahan-lahan bersama turunnya kabut tipis. Hangatnya sinar
mentari pagi pun datangnya juga perlahan bersama matahari terbit. Itulah
watak kebaikan, selalu harus diusahakan dengan hati-hati dan teliti.
Adapun watak durhaka datang secepat api melahap kayu bakar.

155
  

Kajian Panitisastra (70): Ambek Wateke Durjana


Bait ke-70, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Mangkana lalêr kawasa,


mibêr pantêsira amrih,
kang wangi-wangi kewala.
Têka kudu angulati,
tatu kalawan kudhis,
kasilibira kalangkung.
Yèn paksi bango buthak,
bisa mibêr angluwihi,
ing sakèhing manuk lir sundhul ngawiyat.

Layakane amintaa,
kaluwihaning dewadi,
bisaa mring swarga loka.
Têka pijêr milang-miling,
bêbathang dèn ulati,
mangkanambêk durjanèku.
Sapênêdaning manah,
durjana tan wande kardi,
duhkitaning manahe wong sugih arta.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Demikianlah lalat yang mampu,


terbang sepantasnya mencari,
yang wangi-wangi saja.
Tapi malah berehasrat melihat,
luka dan kudis,
kesesatannya terlalu besar.
Kalau burung bagau botak,
bisa terbang melebihi,
dari semua burung ibarat menggapai langit.

Selayaknya memintalah,
kelebihan dari dewata,
agar bisa mencapai alam surga.

156
  

Tapi mlah sering memata-matai,


bangkai-bangkai di awasi,
demikianlah watak pencuri itu.
Dalam rasa menerima dalam hati,
pencuri tak menjual pekerjaan,
sedih dalam hatinya oleh orang kaya harta.

Kajian per kata:

Mangkana (demikianlah) lalêr (lalat) kawasa (mampu), mibêr (terbang)


pantêsira (sepantasnya) amrih (mencari), kang (yang) wangi-wangi
(wangi-wangi) kewala (saja). Demikianlah lalat yang mampu, terbang
sepantasnya mencari, yang wangi-wangi saja.
Berusahalah agar hanya watak baik yang menjadi sifat diri. Karena jika
telah terjangkit watak buruk akan sulit untuk kembali ke jalan yang benar.
Berwatak buruk walau kelihatan lebih gampang tetapi sesungguhnya tak
segampang kelihatannya. Apakah seorang pencuri itu hidupnya lebih
mudah dari seorang pekerja keras? Kelihatannya seperti itu tetapi
sesungguhnya tidak. Watak baik atau watak buruk akan mempunyai
kesulitan yang sama, bahkan menjalani kehidupan dengan watak buruk
bisa lebih susah dan sulit.
Ambillah tamsil dari kehidupan seekor lalat. Dia mempunyai sayap yang
membuatnya bisa terbang kemanapun sesuai keinginannya, tapi mengapa
dia tidak mencari tempat yang bersih dan wangi? Bukankah itu lebih
mudah dan menyenangkan?
Têka (tapi malah) kudu (kumudu, bersegera, berhasrat) angulati (melihat),
tatu (luka) kalawan (dan) kudhis (kudis), kasilibira (kesesatannya)
kalangkung (terlalu besar). Tapi malah berhasrat melihat, luka dan kudis,
kesesatannya terlalu besar.
Namun yang terjadi, si lalat lebih suka mengamat-amati luka dan kudis.
Bukankah itu sebuah perbuatan sesat yang sangat tidak masuk akal.
Apakah mengamati kudis itu lebih mudah baginya daripada menempel
pada indahnya bunga yang wangi. Tentu tidak! Namun lalat lebih suka
menempel terus pada luka bernanah, pada kotoran yang berbau busuk dan
pada tempat-tempat yang jorok. Itu memang sudah menjadi wataknya.

157
  

Yèn (kalau) paksi (burung) bango (bangau, elang) buthak (botak), bisa
(bisa) mibêr (terbang) angluwihi (melebihi), ing (dari) sakèhing (semua)
manuk (burung) lir (ibarat) sundhul (menggapai) ngawiyat (langit).
Kalau burung bagau botak, bisa terbang melebihi, dari semua burung
ibarat menggapai langit.
Atau berkacalah pada burung elang bothak yang bisa terbang menembus
langit, bisa terbang lebih tinggi dari burung yang manapun. Apa yang dia
lakukan dengan kemampuannya yang lebih itu?
Layakane (selayaknya) amintaa (memintalah), kaluwihaning (kelebihan
dari) dewadi (dewata), bisaa (agar dapat) mring (mencapai) swarga
(surga) loka (alam). Selayaknya memintalah, kelebihan dari dewata, agar
bisa mencapai alam surga.
Seharusnya dia meminta kelebihan kepada dewata agar bisa mencapai
surga dengan sayapnya itu. Kalimat ini berkaitan dengan mitologi dunia
wayang yang menganggap surga terletak di puncak gunung. Misalnya
surga tempat tinggal Bathara Guru berada di Giri Saloka. Sehingga elang
botak tadi bisa terbang mencapai ke sana.
Têka (tapi malah) pijêr (sering) milang-miling (memata-matai),
bêbathang (bangkai-bangkai) dèn (di) ulati (awasi), mangkanambêk
(demikianlah) durjanèku (watak pencuri itu). Tapi mlah sering memata-
matai, bangkai-bangkai di awasi, demikianlah watak pencuri itu.
Namun ternyata elang botak tidak melakukan itu. Dia malah memakai
kemampuan terbangnya yang tinggi untuk mengawasi bangkai.
Demikianlah sifat dari watak durhaka, tidak mudah dilakukan dan kadang
memerlukan keahlian dan kegigihan tingkat tinggi, namun tetap saja
mereka melakukan hal yang sulit itu demi memuaskan keinginannya.
Seorang pencuri tidak mudah dalam menjalankan aksinya. Dia harus
mengamati, merencanakan, menyiapkan alat dan mencari jalan lari jika
gagal. Itu semua bukan pekerjaan mudah. Toh seorang pencuri tetap
melakukan hal sulit itu.
Sapênêdhaning (dalam penerimaan) manah (hati), durjana (pencuri) tan
(tak) wande (menjual) kardi (pekerjaan), dhuhkitaning (sedih dalam)
manahe (hatinya) wong (orang) sugih (kaya) arta (harta). Dalam rasa

158
  

menerima dalam hati, pencuri tak menjual pekerjaan, sedih dalam hatinya
oleh orang kaya harta.
Dengan karya yang dilakukan seorang pencuri tersebut, jika jerih
payahnya dilakukan pada lain pekerjaan dia pasti sudah mendapatkan
kekayaan lain. Namun dia memilih untuk tidak menjual karyanya, tapi
lebih suka melakukan pencurian. Itulah watak durhaka. Hal tersebut terjadi
karena hatinya selalu sakit setiap melihat orang kaya harta. Kedengkian
dalam hatinya meminta penyaluran dengan gejolak yang meledak-ledak.

159
  

Kajian Panitisastra (72;73): Minangka Damaring


Kulawarga
Bait ke-72;73, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Mangkana ta sang pandhita,


saking têmbene udani,
kang tinaki-taki sabda,
rahayu kang dèn karêmi.
Wulan lintang kinardi,
damare kalaning dalu,
srêngenge ing raina.
Kang dadi damaring bumi,
ing sajagad padhang kênyaring raditya.

Kang minangka damaring tyas,


manungsa sajagad iki,
tan liyan wêrdining sastra
kang nuduhakên ing bêcik.
Têgêse suputrèki,
anak lanang ingkang sinung,
limpad wêrdining sastra,
tur sadu guna madhangi,
kulawarga yayah renane sadaya.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Demikianlah sang pendeta,


karena hari esok sudah memahami,
yang diminta dalam bertapa perkataan,
selamat yang digemari.
Bulan bintang dipakai sebagai,
penerang dikala malam,
matahari di siang hari.
Yang menjadi penerang di bumi,
pada seluruh jagad adalah terang sinarnya matahari.

Yang dipakai sebagai penerang dalam hati,


manusia sejagad ini,
160
  

tak lain pengertian kitab,


yang menunjukkan pada kebaikan.
Artinya semua anakku ini,
anak laki-laki yang mempunyai,
keahlian dalam pengertian kitab,
dan alim untuk menerangi,
keluarga ayah-ibu semuanya.

Kajian per kata:

Mangkana ta (demikianlah) sang (sang) pandhita (pendeta), saking


(karena) têmbene (nantinya) udani (sudah memahami), kang (yang)
tinaki-taki (diminta dalam bertapa) sabda (perkataan), rahayu (selamat)
kang (yang) dèn (di) karêmi (gemari). Demikianlah sang pendeta, karena
hari esok sudah memahami, yang diminta dalam bertapa perkataan,
selamat yang digemari.
Seorang pendeta karena sudah memahami tentang hari esok, yakni
mengenai tujuan hidup manusia atau yang dikenal orang Jawa sebagai
sangkan paraning dumadi,di dalam pertapaan hanya perkataan selamat
yang digemari. Seorang pendeta tidak memikirkan hal selain keselamatan
bagi umatnya, bagi kehidupan dan alam sekitarnya.
Wulan (bulan) lintang (bintang) kinardi (dipakai sebagai), damare
(penerang) kalaning (dikala) dalu (malam), srêngenge (matahari) ing (di)
raina (siang hari). Bulan bintang dipakai sebagai, penerang dikala
malam, matahari di siang hari.
Bulan dan bintang dipakai sebagai penerang di kala malam, dan matahari
menjadi penerang di kala sing hari. Setiap sesuatu pasti ada penerangnya
agar orang-orang tidak tersesat dalam kegelapan. Seorang pendeta (ulama)
yang senantiasa mendoakan keselamatan bagi umat adalah ibarat matahari
di tengah-tengah manusia, menunjukkan jalan terang agar manusia keluar
dari kegelapan.
Kang (yang) dadi (menjadi) damaring (penerang di) bumi (bumi), ing
(pada) sajagad (seluruh jagad) padhang (terang) kênyaring (sinarnya)
raditya (matahari). Yang menjadi penerang di bumi, pada seluruh jagad
adalah terang sinarnya matahari.

161
  

Sebagaimana yang menjadi penerang bagi bumi seluruhnya, adalah


matahari. Demikianlah perumpamaan dalam kehidupan manusia.
Kang (yang) minangka (dipakai sebagai) damaring (penerang dalam) tyas
(hati), manungsa (manusia) sajagad (sejagad) iki (ini), tan (tak) liyan
(lain) wêrdining (pengertian) sastra (kitab), kang (yang) nuduhakên
(menunjukkan) ing (pada) bêcik (kebaikan). Yang dipakai sebagai
penerang dalam hati, manusia sejagad ini, tak lain pengertian kitab, yang
menunjukkan pada kebaikan.
Yang menjadi penerang dalam hati manusia sejagad ini tak lain adalah
pengertian sastra, yang menunjukkan pada kebaikan. Dan pengertian sastra
ini hanya dapat diajarkan oleh mereka-mereka yang menguasai, para
cerdik cendekia, para ilmuwan dan sastrawan.
Têgêse (artinya) saputrèki (semua anakku ini), anak (anak) lanang (laki-
laki) ingkang (yang) sinung (mempunyai), limpad (keahlian) wêrdining
(dalam pengertian) sastra (kitab), tur (dan) sadu (alim, sareh) guna
(untuk) madhangi (menerangi), kulawarga (keluarga) yayah (ayah)
renane (ibunya) sadaya (semuanya). Artinya semua anakku ini, anak laki-
laki yang mempunyai, keahlian dalam pengertian kitab, dan alim untuk
menerangi, keluarga ayah-ibu semuanya.
Artinya anakku, seorang anak lelaki yang mempunyai keahlian dalam
pengertian sastra akan menjadi penerang bagi keluarganya. Membuat
terang hati ayah dan ibunya, saudara-saudara dan lingkungan sekitarnya.

162
  

Kajian Panitisastra (74): Winuruk Mring Bapa


Bait ke-74, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Winuruk ing sastra darma,


yaiku kang dèn arani,
suputra puniku nyata,
wèh arjaning yayah bibi.
Anaking pandhitèki,
kalamun padha katungkul,
mring manah suka-suka,
wêkasane nora dadi,
kautaman tan mirib wong tuwanira.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Diajar dalam pengetahuan kebaikan,


itulah yang disebut,
anak-anak yang nyata,
memberi kebaikan pada ayah dan ibu.
Anak dari pendeta ini,
kalau semua hanya terpaku,
kepada bersuka-suka hati,
akhirnya tidak terwujud,
keutamaannya tak mirip dengan orang tuanya.

Kajian per kata:

Winuruk (diajar) ing (dalam) sastra (kitab, pengetahuan) darma


(kebaikan), yaiku (yaitu) kang (yang) dèn (di) arani (sebut), suputra
(anak-anak) puniku (itu) nyata (nyata, benar), wèh (memberi) arjaning
(kebaikan pada) yayah (ayah) bibi (ibu). Diajar dalam pengetahuan
kebaikan, itulah yang disebut, anak-anak yang nyata, memberi kebaikan
pada ayah dan ibu.
Oleh karena itu hendaklah anak-anak diajarkan tentang sastra. Sastra yang
dimaksud di sini adalah tentang pengetahuan apa saja, moralitas,

163
  

kewajiban, pengetahuan umum dan agama. Itu semua jika dapat dilakukan
benar-benar memberikan kebaikan pada ayah dan ibunya.
Anaking (anak dari) pandhitèki (pendeta ini), kalamun (kalau) padha
(semua) katungkul (terpaku) , mring (kepda) manah (hati) suka-suka
(bersuka-suka), wêkasane (akhirnya) nora (tidak) dadi (menjadi),
kautaman (kutamaan) tan (tak) mirib (seperti) wong (orang) tuwanira
(tuanya). Anak dari pendeta ini, kalau semua hanya terpaku, kepada
bersuka-suka hati, akhirnya tidak terwujud, keutamaannya tak mirip
dengan orang tuanya.
Anak-anak pendeta pun kalau semua terpaku dan lalai kepada bersuka-
suka akhirnya tak menjadi seperti ayahnya, jauh dari keutamaan. Oleh
karena itu anak harus dididik dan dibiasakan agar berhasil dalam
hidupnya. Karena anak manusia tidak seperti anak hewan yang secara
naluri akan menjadi seperti induknya, sebagaimana telah dicontohkan pada
kejadian anak kura-kura pada bait terdahulu. Seorang anak manusia
bisanya berhasil seperti orang tuanya adalah dengan belajar kepada
bapaknya atau berguru kepada seorang pintar.

164
  

Kajian Panitisastra (75): Tumrap Putra Sujana


Bait ke-75, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Sutaning para sujana,


iya lamun ora sami,
lan wong tuwane sayogya,
tininggala ing pawèstri.
Ingkang padha nglêluri,
lakuning bapa tinêmu,
kasusilan angulah,
kabêcikan sastra widi,
wanita kèh lulut asih ing sujana.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Anak dari orang pintar,


kalau tidak sama,
dengan orang tuanya pantaslah,
(kalau) ditinggalkan oleh wanita.
Yang melestarikan, jejak dari ayahnya akan ketemu,
dilatih dalam kesusilaan,
kebaikan dalam ilmu pengetahuan yang benar.
Banyak wanita yang akan jatuh cinta pada orang pintar.

Kajian per kata:

Sutaning (anak dari) para ( para) sujana (orang pintar), iya (juga) lamun
(kalau) ora (tidak) sami (sama), lan (dengan) wong (orang) tuwane
(tuanya) sayogya (sepantasanya), tininggala (ditinggalkan) ing (oleh)
pawèstri (wanita). Anak dari orang pintar, kalau tidak sama, dengan
orang tuanya pantaslah, (kalau) ditinggalkan oleh wanita.
Anak-anak para sujana, orang pintar, jika tidak sama dengan orang tuanya
akan merupakan aib baginya. Karena semestinya dia lebih berpeluang
mendapat pengajaran dari orang tuanya, tapi mengapa justru tidak
memanfaatkan hal itu dengan baik. Jika demikian dia akan dianggap
sebagai anak muda yang tidak tekun dan bersungguh-sungguh. Akan

165
  

banyak dijauhi orang nantinya, termasuk para wanita pun akan


meninggalkannya. Gatra ini secara tersirat menggambarkan bahwa anak
muda seperti itu bukanlah pemuda idaman bagi gadis-gadis yang
mendambakan pendamping.
Ingkang (yang) padha (sama-sama) nglêluri (melestarikan), lakuning
(jejak dari) bapa (ayahnya) tinêmu (akan ketemu), kasusilan (kesusilaan)
angulah (dipelajari, dilatih), kabêcikan (kebaikan) sastra (sastrra, ilmu
pengetahuan) widi (yang benar). Yang melestarikan, jejak dari ayahnya
akan ketemu, dilatih dalam kesusilaan, kebaikan dalam ilmu pengetahuan
yang benar.
Berbeda dengan mereka yang melestarikan jejak orang tuanya. Belajar
kesusilaan, berlatih melakukan kebaikan, mempelajari sastra dengan
tekun, menuntut ilmu pengetahuan dengan benar. Kelak mereka pun dapat
melanjutkan apa yang telah diraih oleh orang tua mereka.
Wanita (wanita) kèh (banyak) lulut asih (jatuh cinta) ing (pada) sujana
(orang pintar). Banyak wanita yang akan jatuh cinta pada orang pintar.
Kelak jika telah cukup umur, takkan kesulitan untuk memikat gadis-gadis
idaman. Karena banyak wanita yang jatuh cinta kepada orang pintar. Bait
ini sebenarnya memberi semangat kepada para muda untuk terus giat
belajar karena akan banyak orang suka kepada orang pintar. Bukan saja
para gadis namun juga orang kebanyakan.

166
  

Kajian Panitisastra (76): Lir Alas Garing Angarang


Bait ke-76, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Wong anak-anak cêndhala,


lir alas tuwa upami,
kêkayon aking angarang,
anggêrit têmahan agni ,
dadya alas kabêsmi,
apuwara dadi awu.
Liring para sujana,
dèn padha amindi siwi,
aja kongsi sujana wêka dursila.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Orang yang mempunyai anak berwatak buruk,


seperti hutan tua umpamanya,
kayu-kayu kering meranggas,
bergesekan sehingga timbul api,
hutan menjadi terbakar,
sehingga menjadi abu.
Artinya para orang pintar,
harap semua menjaga anak,
jangan sampai orang pintar punyak anak berbuat buruk.

Kajian per kata:

Wong (orang) anak-anak (punya anak) cêndhala (berwatak buruk), lir


(seperti) alas (hutan) tuwa (tua) upami (umpamanya), kêkayon (kayu-
kayu) aking (kering) angarang (meranggas), anggêrit (bergesekan)
têmahan (sehinga) agni (timbul api), dadya (menjadi) alas (hutan)
kabêsmi (kebakaran), apuwara (akhirnya) dadi (menjadi) awu (abu).
Orang yang mempunyai anak berwatak buruk, seperti hutan tua
umpamanya, kayu-kayu kering meranggas, bergesekan sehingga timbul
api, hutan menjadi terbakar, sehingga menjadi abu.

167
  

Masih tentang pendidikan anak, kali ini menyoroti keadaan orang tua yang
gagal mendidik anak. Bait ini menyebut orang tua yang mempunyai anak
berperilaku durhaka diumpamakan dengan hutan yang pepohonannya
mengering. Ketika antar pohon saling bergesekan tertiup angin maka akan
timbul percikan api, yang kemudian menghanguskan hutan itu menjadi
abu.
Liring (artinya) para (para) sujana (orang pintar), dèn (harap) padha
(semua) amindi (menjaga) siwi (anak), aja (jangan) kongsi (sampai)
sujana (orang pintar) wêka (anak) dursila (berbuat buruk). Artinya para
orang pintar, harap semua menjaga anak, jangan sampai orang pintar
punyak anak berbuat buruk.
Arti mindi adalah membersihkan seperti membersihkan kapas di alat
pemutar benang. Jika kapas tak dibersihkan benang yang dihasilkan takkan
sempurna. Seperti halnya dalam mendidik anak kita harus menjaga dengan
sangat agar tidak terkotori oleh sesuatu, agar pertumbuhan anak sempurna.
Oleh karena itu kepada para orang tua juga diharap dengan sangat untuk
selalu menjaga anak-anak mereka dengan hati-hati. Jangan sampai anak-
anak terjerumus dalam tindak angkara, karena para orang tua sendiri yang
akan menderita kerugian.
Bait ini mengakhiri nasihat kepada orang tua tentang pendidikan anak.
Dapat disimpulkan dua hal penting. Pertama, anak yang berhasil
mewujudkan harapan orang tuanya laksana matahari yang menjadi
penerang bagi keluarganya, menjadi sumber kegembiraan. Kedua, orang
tua yang gagal dalam mendidik anak dan sang anak terjerumus dalam
tindak angkara laksana hutan yang pepohonannya kering. Jika diterpa
angin rawan terbakar oleh gesekan antar pohonnya. Harap dua hal ini
menjadi perhatian bagi para orang tua.

168
  

Kajian Panitisastra (77): Aja Wani-Wani Sanggup


Bait ke-77, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Aja sanggup wani sira,


ing ngarsane narapati,
yèn sira durung prawira,
saulah jayaning jurit.
Lamun ta sira uwis,
ngasorkên prajurit satus,
kawênang ing palagan,
yèn uwis mangkono yêkti,
tan ngapaa sira asanggupa sura.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Jangan engkau berani menyanggupi,


di depan sang raja,
kalau engkau belum perwira,
menguasai kemahiran perang.
Kalau engkau sudah,
mengalahkan prajurit seratus,
perkasa di medan laga,
kalau sudah demikian baru benar,
tidak mengapa engkau berani menyanggupi.

Kajian per kata:

Aja (jangan) sanggup (menyanggupi) wani (berani) sira (engkau), ing (di)
ngarsane (depan) narapati (sang raja), yèn (kalau) sira (engkau) durung
(belum) prawira (perwira), saulah (menguasai) jayaning (kemahiran)
jurit (perang). Jangan engkau berani menyanggupi, di depan sang raja,
kalau engkau belum perwira, menguasai kemahiran perang.
Jangan sekali-kali menyanggupi apapun di hadapan raja. Apalagi jika
belum terbukti bahwa engkau seorang perwira di medan laga. Sebagai
bawahan yang pantas dilakukan adalah menjalankan perintah dengan

169
  

sepenuh kemampuan. Menonjolkan diri dengan menyanggupi pekerjaan


ini dan itu merupakan tanda kesombongan, itu kurang pantas.
Awal bait ini berisi anjuran untuk tidak menonjolkan diri dalam hal-hal
yang belum terbukti kebenarannya. Walau merasa kuat bila belum
dibuktikan jangan dahulu dikatakan.
Lamun ta (kalau) sira (engkau) uwis (sudah), ngasorkên (mengalahkan)
prajurit (prajurit) satus (seratus), kawênang (perkasa) ing (di) palagan
(medan laga), yèn (kalau) uwis (sudah) mangkono (demikian) yêkti
(benar-benar, baru benar), tan (tak) ngapaa (mengapa) sira (engkau)
asanggupa (menyanggupi) sura (berani). Kalau engkau sudah,
mengalahkan prajurit seratus, perkasa di medan laga, kalau sudah
demikian baru benar, tidak mengapa engkau berani menyanggupi.
Namun kalau sudah terbukti keperwiraanmu dengan mengalahkan seratus
prajurit, tidak mengapa jika menyatakan kesanggupan. Itu sebagai tanda
pengabdian, tanda kesetiaan dan kepatuhan.
Sebaliknya akhir bait menyatakan jika memang sudah terbukti tidak
mengapa menyatakan kesanggupan. Hal itu sebagai bukti kepatuhan
terhadap raja.

170
  

Kajian Panitisastra (78): Aja Age Ngaku Pandhita


Bait ke-78, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Aja ge ngaku pandhita,


nèng ngarsane sang siniwi,
nadyan sira aputusa,
sakèh wêwadining tulis.
Kalamun durung ugi,
ngasorkên pandhita sèwu,
nadyan ana sèwua,
pandhita kang bakit-bakit,
iku padha kasor dening widayaka.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Jangan segera mengaku pendeta,


di depan sang raja,
walaupun engkau telah paham ilmunya,
dalam rahasia yang tertulis (dalam kitab-kitab).
Kalau belum juga,
mengalahkan pendeta seribu,
walau ada seribu pun,
pendeta yang pintar-pintar,
itu semua kalah oleh seorang pujangga.

Kajian per kata:

Aja (jangan) ge (segera) ngaku (mengaku) pandhita (pendeta), nèng (di)


ngarsane (depan) sang (sang) siniwi (raja), nadyan (walaupun) sira
(engkau) aputusa (telah paham ilmunya), sakèh (dalam) wêwadining
(rahasia) tulis (tertulis, atau kitab-kitab). Jangan segera mengaku pendeta,
di depan sang raja, walaupun engkau telah paham ilmunya dalam rahasia
yang tertulis (dalam kitab-kitab).
Jangan mengaku sebagai orang pintar dalam agama dihadapan raja. Walau
engkau merasa mempunyai ilmu yang telah sempurna sekalipun dan
menguasai kitab-kitab sastra. Hal ini tidak seyogyanya dilakukan.

171
  

Kalamun (kalau) durung (belum) ugi (juga), ngasorkên (mengalahkan)


pandhita (pendeta) sèwu (seribu), nadyan (walau) ana (ada) sèwua
(seribu pun), pandhita (pendeta) kang (yang) bakit-bakit (pintar-pintar),
iku (iku) padha (semua) kasor (kalah) dening (oleh) widayaka
(pujangga). Kalau belum juga, mengalahkan pendeta seribu, walau ada
seribu pun, pendeta yang pintar-pintar, itu semua kalah oleh seorang
pujangga.
Bakit sama artinya dengan putus yakni sempurna pengetahuannya dalam
satu bidang ilmu. Kata jamak bakit-bakit menunjukkan yang bersangkutan
menguasai banyak cabang ilmu.
Kecuali jika memang sudah terbukti sanggup mengalahkan para pendeta
lain yang sudah terbukti pintar-pintar, maka tidak mengapa menyatakan
diri sebagai orang yang mumpuni. Namun demikian, bisakah seseorang
mengalahkan orang pintar yang lain, sedangkan ukuran menang dan kalah
dalam dunia pengetahuan tak dapat dilihat secara sederhana. Setiap orang
pintar mempunyai kelebihan ilmu masing-masing yang tak mungkin
diperbandingkan. Tentu akan susah menilai siapa yang menang atau kalah.
Berbeda kalau bertarung dalam pertandingan olahraga misalnya.

172
  

Kajian Panitisastra (79): Angaku Bisa, Ilang Piyandel


Bait ke-79, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Wong angaku sarwa bisa,


miwah sanggup barang kardi,
punika dèrèng sayogya,
lakuning sujana yêkti,
puniku dèn singkiri.
Lamun ngêgungêna sanggup,
mênawa tan tulusa,
sanggupe puniku dadi,
datan kandêl marang sang utamèng praja.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Orang mengaku serba bisa,


serta sanggup dalam semua pekerjaan,
itu belum pantas,
(sebagai) perilaku orang pintar yang sebenarnya,
yang demikian itu harap dihindari.
Kalau membesarkan kesanggupan,
kalau tak terlaksana,
kesanggupannya itu menjadi,
tidak dipercaya oleh sang utama di kerajaan (raja).

Kajian per kata:

Wong (orang) angaku (mengaku) sarwa (serba) bisa (bisa), miwah (serta)
sanggup (sanggup) barang (semua) kardi (pekerjaan), punika (itu) dèrèng
(belum) sayogya (pantas), lakuning (perilaku, amalan) sujana (orang
pintar) yêkti (sebenarnya), puniku (yang demikian itu) dèn (harap)
singkiri (dihindari). Orang mengaku serba bisa, serta sanggup dalam
semua pekerjaan, itu belum pantas, (sebagai) perilaku orang pintar yang
sebenarnya, yang demikian itu harap dihindari.
Orang mengaku serba bisa dalam setiap pekerjaan, serta menyanggupi
setiap permintaan itu tidak pantas. Jika memang benar-benar pintar justru

173
  

wataknya tidak akan seperti itu. Orang yang benar-benar pintar biasanya
justru menyembunyikan kepintarannya. Umuk adalah tanda bahwa
kemampuannya kurang.
Lamun (kalau) ngêgungêna (membesarkan) sanggup (kesanggupan),
mênawa (kalau) tan (tak) tulusa (terlaksana), sanggupe (kesanggupannya)
puniku (itu) dadi (menjadi), datan (tidak) kandêl (dipercaya) marang
(oleh) sang (sang) utamèng (utama di) praja (kerajaan). Kalau
membesarkan kesanggupan, kalau tak terlaksana, kesanggupannya itu
menjadi, tidak dipercaya oleh sang utama di kerajaan (raja).
Jika seseorang membesar-besarkan kemampuan dirinya, dan menyanggupi
segala perintah atau permintaan, akan merepotkan dirinya kelak. Bila
ternyata tidak berhasil dari apa-apa yang disanggupinya itu, justru akan
turun kepercayaan orang kepadanya. Sedangkan kita tahu keberhasilan kita
dalam melakukan sesuatu tidak melulu bergantung pada kemampuan kita
sendiri. Ada banyak faktor yang menentukan di luar kendali kita. Maka
sikap berhati-hati dan tenang itu lebih baik.

174
  

Kajian Panitisastra (80): Tekane Kaliyoga


Bait ke-80, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Ujaring Kawi mangkana,


ing benjang kalamun prapti,
ya ing jaman kaliyoga.
Tan angluwihi wong sugih,
tan ana ala bêcik.
Sujana myang para wiku,
wong guna lan pendeta,
ilang kasantosannèki.
Padha anoraga mring wong daniswara.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Perkataan para ahli demikian,


saat besok kalau datang,
yang disebut zaman Kaliyoga.
Tak ada kelebihan orang kaya,
tak ada buruk dan baik.
Orang pintar dan para zahid,
ilmuwan dan pendeta,
hilang kekuatannya.
Semua tunduk hormat kepada orang daniswara.

Kajian per kata:

Ujaring (perkataan) Kawi (para ahli) mangkana (demikian), ing (pada)


benjang (besok) kalamun (kalau) prapti (datang), ya ing (yang disebut)
jaman (zaman) kaliyoga (Kaliyoga). Perkataan para ahli demikian, saat
besok kalau datang yang disebut zaman Kaliyoga.
Para Kawi adalah sebutan bagi orang yang menguasai bahasa Kawi. Oleh
karena mereka yang menguasai bahasa Kawi sangatlah sedikit pada masa
itu (zaman Jawa baru) maka orang-orang yang menguasainya dianggap
sebagai orang yang ahli dalam sastra. Hal itu karena karya sastra banyak
ditulis dalam bahasa Kawi, seperti babon serat yang kita bahas ini, semula

175
  

berupa Kakawin Nitisastra yang ditulis dalam bahasa Kawi. Kemudian


diterjemahkan atas perintah Sinuhun Pakubuwana IV dan diberi nama
Serat Panitisastra. Oleh karena itu para ahli bahasa Kawi tersebut sering
juga disebut Parameng Kawi, dari kata parama ing Kawi, artinya
menguasai dalam bahasa Kawi. Selanjutnya mereka sering disebut Kawi
saja.
Para Kawi meramalkan akan datangnya zaman Kaliyoga, yang akan
datang kelak pada saatnya. Apakah zaman Kaliyoga itu dan kapan
datangnya? Tidak ada kepastian kapan datangnya, tetapi para Kawi
memberikan tanda-tanda zaman itu. Berikut ini tanda-tandanya.
Tan (tak) angluwihi (ada kelebihan) wong (orang) sugih (kaya), tan (tak)
ana (ada) ala (buruk) bêcik (baik). Tak ada kelebihan orang kaya, tak ada
buruk dan baik.
Ini bisa dimaknai bahwa orang kaya dianggap tidak ada kelebihannya atas
orang miskin. Dan baik dan buruk menjadi tidak ada artinya. Satu tafsiran
mengatakan, yang dimaksud tidak ada kelebihan dari orang kaya adalah
orang kaya itu bersikap seolah tidak mempunyai harta. Dia kaya namun
orang disekitarnya tidak merasakan manfaat kekayaannya itu.
Kemudian mengenai tidak ada beda baik dan buruk adalah, bahwa
melakukan perbuatan baik tidak membuat orang yang melakukannya
mulia, dan melakukan perbuatan buruk tidak membuat pelakunya hina.
Maknanya masyarakat sudah tidak peduli lagi tentang kebaikan dan
keburukan. Kadang yang buruk malah populer, dan yang baik dianggap
bodoh.
Sujana (orang pintar) myang (dan) para (para) wiku (zahid, sufi), wong
guna (ilmuwan) lan (dan) pandhita (pendeta), ilang (hilang)
kasantosannèki (kekuatannya). Orang pintar dan para zahid, ilmuwan
dan pendeta, hilang kekuatannya.
Bukan hanya orang kaya yang kehilangan pamor, bukan saja orang baik,
para cerdik pandai, para zahid, ilmuwan dan pendeta (ulama) pun
kehilangan kekuatan. Apa yang ada pada mereka seolah mandul untuk
mengatasi persoalan. Mereka sudah tidak didengar lagi.
Padha (semua) anoraga (tunduk hormat) mring (kepada) wong (orang)
daniswara (daniswara). Semua tunduk hormat kepada orang daniswara.
176
  

Apakah itu orang daniswara? Mengapa semua tunduk kepadanya?


Nantikan kajian bait berikutnya!

177
  

Kajian Panitisastra (81): Akeh Wisayeng Budi


Bait ke-81, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Têgêsipun daniswara,
wong apapa dadi sugih.
Duk ing jaman kaliyoga,
dumadak wong iku sami,
akèh wisayèng budi.
Wiku nir santosanipun,
raja tan ajrih salah,
malah nir luhuring aji,
punggawane tan ajrih padha amapan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Artinya daniswara adalah,


orang hina yang tiba-tiba menjadi orang kaya dan terhormat.
Ketika di zaman Kaliyoga,
tiba-tiba orang itu semua,
banyak mendapat kutukan akal budinya.
Orang zahid hilang kekuatannya,
raja tak takut berbuat salah,
malah jauh dari sifat luhur seorang raja,
punggawane tak takut sifatnya sudah mapan begitu.

Kajian per kata:

Têgêsipun (artinya) daniswara (daniswara), wong (orang) apapa (hina)


dadi (yang menjadi) sugih (kaya). Artinya daniswara adalah, orang hina
yang tiba-tiba menjadi orang kaya dan terhormat.
Kalau di zaman sekarang daniswara ini adalah orang kaya baru. Bisa
menjadi kaya mendadak karena diuntungkan keadaan yang berlaku. Naik
daun dan tiba-tiba populer, menjadi idola dadakan. Dan pundi-pundi
uangnya semakin menggelembung. Fenomena seperti tampak tidak asing
bagi orang dunia modern. Seseorang yang tiba-tiba menjadi kaya
mendadak dan menjadi idola baru orang seluruh dunia.

178
  

Ada anak muda yang usianya belum seberapa yang tiba-tiba menjadi
orang kaya sejagad dan dihormati banyak kepala negara. Ada seorang
yang lama menderita dan tiba-tiba menemukan momentum untuk bangkit
menjadi trilyuner. Semua itu bisa terjadi di zaman Kaliyoga yang sistem
masyarakatnya serba tidak pasti. Tidak ada baik buruk, kaya miskin tak
jauh beda sikapnya, sama-sama mengejar harta. Orang-orang pandai,
cerdik cendekia, pendeta-ulama tak lagi menjadi panutan, itulah ciri-ciri
zaman Kaliyoga.
Duk (ketika) ing (di) jaman (zaman) kaliyoga (Kaliyoga), dumadak (tiba-
tiba) wong (orang) iku (itu) sami (semua), akèh (banyak) wisayèng
(kutukan, tertipu) budi (akal budinya). Ketika di zaman Kaliyoga, tiba-tiba
orang itu semua, banyak mendapat kutukan akal budinya.
Di zaman Kaliyoga mendadak orang-orang banyak yang seolah-olah
terkena kutukan. Kekuatannya menjadi mandul, tidak mempan, seolah
hampir-hampir hilang kesaktian atau kepandaian seseorang.
Wiku (orang zahid) nir (hilang) santosanipun (kekuatannya), raja (raja)
tan (tak) ajrih (takut) salah (berbuat salah), malah (malah) nir (jauh)
luhuring (dari sifat luhur) aji (seorang raja), punggawane (para
punggawa) tan (tak) ajrih (takut) padha (semua) amapan (mapan). Orang
zahid hilang kekuatannya, raja tak takut berbuat salah, malah jauh dari
sifat luhur seorang raja, punggawane tak takut sifatnya sudah mapan
begitu.
Wiku, pendeta yang zahid, para sufi yang hanya beribadah dan sudah
meninggalkan hidup duniawi, menyingkir dari keramaian, biasanya
mempunyai kekuatan yang dahsyat akibat peribadatannya. Namun di
zaman Kaliyoga kekuatan mereka juga hilang tak berdaya guna.
Para raja sudah tidak memikirkan rakyat lagi, berbuat semena-mena, tidak
lagi takut kalau kebijakannya salah dan membuat sengsara rakyatnya. Para
punggawa berlaku durjana, korupsi memakan harta negara, dan mereka
sudah nyaman dalam watak buruknya itu. Bahkan jika kesempatan
mencuri tak ada, mereka menjerit seolah itu adalah hak mereka saja.
Amapan di sini merujuk pada sifat para punggawa yang telah mapan, dan
anti perubahan. Yakni mereka sudah mapan bersifat tidak takut pada
perbuatan buruk, sebagaimana raja mereka.

179
  

Kajian Panitisastra (82): Kalingan Angkara Budi


Bait ke-82, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Anak padha ngala-ala,


ing bapa tan ana ajrih.
Pandhita kasiya-siya,
kalingan angkara budi,
lan murka anasabi,
drêngki dir gumunggung agung.
Yèn prapta kaliyoga,
tan ana kang angluwihi,
santosane saking wong kang sugih arta.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Anak-anak menjelek-jelekkan,
kepada ayahnya tak punya rasa takut.
Pendeta disia-siakan,
tertutupi budi angkara,
dan tamak melapisi,
dengki sombong congkak merasa besar.
Kalau datang Zaman Kaliyoga,
tak ada yang melebihi,
kekuatannya dari orang yang kaya harta.

Kajian per kata:

Anak (anak-anak) padha (sama) ngala-ala (menjelek-jelekkan), ing


(pada) bapa (ayah) tan (tak) ana (ada) ajrih (takut). Anak-anak menjelek-
jelekkan, kepada ayahnya tak punya rasa takut.
Anak-anak pun tidak takut lagi dengan orang tua. Serba menuntut
sekehendak sendiri, tidak ada belas kasih bagaimana orang tua sulit
mencari penghidupan. Demi mengikuti gaya hidup dalam pergaulan
meminta fasilitas yang tak terjangkau oleh orang tua mereka. Kalau tidak
dipenuhi mereka menjelekkan orang tuanya, dibilang kuno, dibilang tidak
gaul, dan sebagainya. Seolah mereka malu dengan orang tuanya sendiri.

180
  

Pandhita (pendeta) kasiya-siya (disia-siakan), kalingan (tertutupi)


angkara (angkara) budi (akal budi), lan (dan) murka (tamak) anasabi
(melapisi), drêngki (dengki) dir (sombong) gumunggung (congkak)
agung (besar). Pendeta disia-siakan, tertutupi budi angkara, dan tamak
melapisi, dengki sombong congkak merasa besar.
Para pendeta disia-siakan, ulama dikriminalkan, dipersekusi, dicaci maki,
dihujat, dikutuk dan berbagai sikap tak sopan lainnya. Merasa diri pintar
hingga berani menyalahkan pendeta dan ulama, hanya karena mereka tak
sepaham kemudian dikutuk-dikafirkan. Dosa telah meliputi ummat hingga
tatakrama tak terjaga.
Yèn (kalau) prapta (datang) kaliyoga (Zaman Kaliyoga), tan (tak) ana
(ada) kang (yang) angluwihi (melebihi), santosane (kekuatannya) saking
(dari) wong (orang) kang (yang) sugih (kaya) arta (harta). Kalau datang
Zaman Kaliyoga, tak ada yang melebidi, kekuatannya dari orang yang
kaya harta.
Jika datang zaman Kaliyoga tidak ada orang yang kekuatannya melebihi
orang kaya. Semua serba pakai uang, semua serba bisa dibeli. Opini pun
diarahkan dengan uang, kebenaran ilmiah diperdagangkan. Kebenaran
agama pun dijual murah untuk sekedar dukung-mendukung perseorangan.
Ayat-ayat dibalik untuk tujuan sesaat, kalau pun tidak sesat, jelas itu
penistaan terhadap akal sehat.
Itulah ciri-ciri zaman Kaliyoga. Semoga bukan zaman ini. Karena sungguh
berat hidup di zaman seperti itu. Kita takkan kuat!

181
  

Kajian Panitisastra (83): Ulon-Uloning Pasarean


Bait ke-83, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Pituhunên sabda raja,


mulyakna pangandika ji.
Yèn akarya pasarean,
kulon ulon-ulonnèki,
panjang tuwuhing urip,
yèn angalor ulonipun,
tansah katêkan arta.
Sayogya ujure ngalih,
yèn angetan kapatèn sih mitranira.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Patuhilah titah raja,


muliakan perkataannya.
Kalau membuat tempat tidur,
sebelah barat kepalanya,
panjang tumbuh kehidupannya.
Kalau ke timur kepalanya,
selalu kedatangan harta.
Pantas bila membujurnya berganti-ganti,
kalau ke timur kehilangan cinta kasih teman-temannya.

Kajian per kata:

Pituhunên (patuhilah) sabda (titah) raja (raja), mulyakna (muliakan)


pangandika ji (perkataannya). Patuhilah titah raja, muliakan
perkataannya.
Terhadap raja, patuhilah segala perintahnya dan muliakanlah
perkataannya. Raja adalah pemimpin kita, kalau tidak dipatuhi rusaklah
negara. Ini adalah doktrin kepemimpinan di zaman dahulu. Untuk meraih
kepatuhan rakyat kadang seorang raja perlu melegitimasi
kepemimpinannya dengan memakai gelar-gelar yang fantastis. Klaim
sebagai wakil Tuhan pun kadang dikumandangkan. Semua itu untuk

182
  

mendapat pengakuan dan kepatuhan dari rakyat. Namun ada kalanya


seorang raja menjadi dhalim perilakunya. Jikalau demikian, rakyatlah yang
menderita.
Orang-orang modern kemudian memakai sistem demokrasi dalam memilih
pemimpin. Dalam demokrasi masa kepemimpinan dibatasi. Tujuannya
adalah agar ketika pemimpin berbuat dhalim dapat segera diganti. Baik
sistem lama atau baru, keduanya tetap memerlukan kepatuhan dari seluruh
rakyat. Hal itu untuk kesatuan komando agar kompak bergerak
membangun negeri. Bayangkan jika sebuah negeri isinya setiap hari hanya
pertengkaran. Banyak energi akan habis hanya untuk saling memaki atau
menjatuhkan saingan.
Yèn (kalau) akarya (membuat) pasarean (tempat tidur), kulon (sebelah
barat) ulon-ulonnèki (kepalanya), panjang (panjang) tuwuhing (tumbuh)
urip (kehidupannya). Kalau membuat tempat tidur, sebelah barat
kepalanya, panjang tumbuh kehidupannya.
Sekarang kita beralih pada bahasan yang lain, posisi tidur. Jikalau
membuat tempat tidur, kepalanya hendaknya diletakkan di arah barat. Hal
demikian akan membuat panjang kehidupannya, yang dimaksud adalah
panjang umur dan banyak rezekinya. Posisi ini untuk arah tidur membujur
timur-barat.
Yèn (kalau) angalor (ke utara) ulonipun (kepalanya), tansah (selalu)
katêkan (kedatangan) arta (harta). Kalau ke utara kepalanya, selalu
kedatangan harta.
Kalau arah tidurnya membujur selatan-utara, arah kepalanya di utara. Hal
ini akan membuat selalu kedatangan harta, gampang dalam mencari rezeki.
Sayogya (pantas) ujure (membujurnya) ngalih (berganti), yèn (kalau)
angetan (ke timur) kapatèn (kehilangan) sih (kasih) mitranira (temanya).
Pantas bila membujurnya berganti-ganti, kalau ke timur kehilangan cinta
kasih temannya.
Lebih baik jika arah tidur berganti-ganti, yang harus dihindari adalah tidur
membujur arah kepala di timur. Hal ini akan berakibat yang bersangkutan
dijauhi teman, terputus kasih sayang teman-temannya.
Jika dilihat, ajaran tentang posisi tidur ini tidak disertai alasan dan sebab-
sebanya. Apa yang diuraikan dalam hal posisi tidur ini boleh jadi
183
  

merupakan sebuah pengetahuan ilmiah, tetapi kultur pengajaran di waktu


itu berbeda dengan sekarang. Orang pada zaman dahulu ketika
memperoleh suatu ilmu kemudian diturunkan, hanya berdasar otoritas
mereka sebagai orang tua yang harus dipatuhi. Seringkali sebab, alasan
atau latar belakang suatu larangan dan anjuran tidak disampaikan secara
jelas. Hal inilah yang kemudian menjadi gugon-tuhon, suatu ujaran yang
harus dituruti dan dipatuhi tanpa alasan.
Sikap kita sebagai pewaris ajaran leluhur adalah berusaha mematuhi
sepanjang tidak melanggar tiga prinsip ini: Pertama, tidak bertentangan
dengan pengetahuan sekarang yang telah terbukti secara ilmiah. Kedua,
tidak bertentangan dengan ajaran agama yang kita peluk. Dan ketiga, tidak
menimbulkan masalah baru dalam melaksanakannya. Sebagai suatu ilmu
bisa jadi ajaran leluhur itu benar, atau bisa juga salah. Sebelum terbukti
salah tidak mengapa kita menuruti dan mematuhi sepanjang tidak
melanggar tiga prinsip kita tadi.

184
  

Kajian Panitisastra (84): Ujar-Ujuring Aguling


Bait ke-84, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Mamriha ingkang prayoga,


ujar-ujuring aguling,
ulon-ulon lor prayoga,
adoh sangsayaning budi.
Alamun wong aguling,
ulon-ulon ana kidul
dumadak pati rupak,
rina panas ing hyang rawi,
yèn ing sore môngka paniram agama.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Upayakan yang lebih baik,


tentang membujurnya dalam tidur,
posisi kepala di utara lebih baik,
menjauhkan sengsara dalam budi.
Kalau orang tidur,
posisi kepala ada di selatan,
tiba-tiba sangat sempit,
siang panas oleh matahari,
kalau malam menyirep agama.

Kajian per kata:

Mamriha (upayakan) ingkang (yang) prayoga (lebih baik), ujar-ujuring


(tentang membujur) aguling (dalam tidur), ulon-ulon (posisi kepala) lor
(di utara) prayoga (lebih baik), adoh (jauh) sangsayaning (sengsara
dalam) budi (budi). Upayakan yang lebih baik, tentang membujurnya
dalam tidur, posisi kepala di utara lebih baik, menjauhkan sengsara
dalam budi.
Upayakan agar dapat tidur dengan posisi yang lebih baik. Membujur
dengan kepala di utara adalah lebih baik, menjauhkan dari sengsara dalam

185
  

budi. Di sini dikatakan satu akibat dari tidur membujur ke utara, namun
juga tidak dijelaskan alasan mengapa hal itu bisa terjadi.
Alamun (kalau) wong (orang) aguling (tidur), ulon-ulon (posisi kepala)
ana (ada di) kidul (selatan), dumadak (tiba-tiba) pati (sangat) rupak
(sempit), rina (siang) panas (panas) ing hyang rawi (matahari), yèn
(kalau) ing (pada) sore (sore) mangka (menjadi) paniram (penutup)
agama (agama). Kalau orang tidur, posisi kepala ada di selatan, tiba-tiba
sangat sempit, siang panas oleh matahari, kalau malam menyirep agama.
Kalau orang tidur membujur dengan kepala di selatan, mendadak akan
terasa sangat sempit hidupnya. Siang yang mestinya terang dan dapat
dipakai sebagai waktu mencari penghasilan akan terasa panas dan gerah.
Kalau malam semestinya dipakai sebagai waktu istirahat, merenung dan
beribadah, tapi yang terasa malah kemalasan.
Paniram agama dari kata tiram, artinya sepi, menutup atau menyumpal.
Di sini maksudnya adalah membuat malas menegakkan amalan agama,
susah bangun malam untuk shalat karena sudah lemas badan. Itulah akibat
kalau tidur membujur dengan kepala di selatan.
Bait ini merupakan akhir dari pembahasan tentang posisi tidur, kita tetap
memakai prinsip yang telah kita terapkan dalam bait yang lalu. Apapun
ajaran leluhur sepanjang tidak bertentangan dengan larangan agama,
pengetahuan modern dan tidak menimbulkan kesulitan dalam
pelaksanaanya tidaklah mengapa dilakukan. Namun apabila dalam
melakukan timbul kesulitan lebih baik ditinggalkan. Hal itu karena ajaran
leluhur kebanyakan hanya bersifat anjuran saja. Itulah sikap yang moderat
terhadap ajaran warisan leluhur.
Sikap fanatik terhadap ajaran leluhur justru tidak baik, pertanda bahwa
pikiran kita jumud, karena ilmu pengetahuan kita berkembang setiap saat.
Namun, mengabaikan juga bukan sikap yang tepat, itu pertanda
kesombongan. Sikap yang moderat seperti di atas perlu kita ambil, dan
itulah sikap yang selayaknya kita pilih.

186
  

Kajian Panitisastra (85): Pangreksaning Anak-Anak


Bait ke-85, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Pratingkahing anak-anak,
sêdhêng umur gangsal warsi,
pindhanên suwitèng raja.
Tingkah ngawulani siwi,
yèn umuripun prapti,
iya ing sapuluh taun,
kaya nitih kawula .
Pinindi panggawe bêcik,
êrêngunên pinrih wêruh ing aksara.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Perilaku anak-anak,
ketika umur lima tahun,
perlakukan seperti sedang mengabdi pada raja.
Tingkah poleh mengabdinya anak,
kalau umurnya sampai,
sepuluh tahun,
seperti orang menumpang.
Dijaga dengan membiasakan perbuatan baik,
condongkan hati agar mengetahui dalam aksara.

Kajian per kata:

Pratingkahing (perilaku, tingkah laku) anak-anak (anak-anak), sêdhêng


(ketika) umur (umur) gangsal (lima) warsi (tahun), pindhanên
(perlakukan) suwitèng (seperti mengabdi) raja (pada raja). Perilaku anak-
anak, ketika umur lima tahun, perlakukan seperti sedang mengabdi pada
raja.
Setelah anak berumur lima tahun, perlakukan si anak seperti orang yang
suwita kepada pejabat. Yakni dibiasakan untuk disuruh melakukan
pekerjaan ringan agar timbul rasa tanggung jawab dan muncul sifat rajin
dalam dirinya. Dengan terbiasa disuruh melakukan pekerjaan ringan

187
  

tersebut si anak kemudian membiasakan diri untuk bekerja. Hal ini bisa
dimulai dari pekerjaan yang berkaitan denga dirinya sendiri, seperti
membereskan tempat tidur setelah bangun, membereskan tempat makan
setelah sarapan, membereskan pakaian sendiri, dll.
Tingkah (tingkah polah) ngawulani (mengabdinya) siwi (anak), yèn
(kalau) umuripun (umurnya) prapti (sampai), iya ing (sampai) sapuluh
(sepuluh) taun (tahun), kaya (seperti) nitih (menumpang) kawula (seperti
kawula, rakyat). Tingkah poleh mengabdinya anak, kalau umurnya
sampai, sepuluh tahun, seperti orang menumpang.
Setelah anak berumur sepuluh tahun, perlakukan si anak seperti orang
menumpang atau ngindung. Yang dimaksud di sini si anak diperkenalkan
dengan pekerjaan rumah tangga. Kalau bagi orang ngindung pekerjaan
yang dilakukan sebagai balas jasa boleh menumpang. Dalam hal anak
tentu tidak harus diperlakukan secara kaku, tetapi sebaiknya mulai
diperkenalkan bahwa orang hidup mesti melakukan pekerjaan, saling
menjaga antar keluarga, berbagi tugas rumah tangga. Hal ini agar si anak
terbiasa kelak apabila menumpang di rumah orang. Pada zaman dahulu
menumpang adalah keharusan kalau si anak nanti keluar rumah untuk
berkarya, karena belum model tempat tinggal kost atau sewa, seperti
zaman sekarang.
Pinindi (dijaga dengan membiasakan) panggawe (perbuatan) bêcik (baik),
êrêngunên (condongkan) pinrih (agar) wêruh (mengetahui) ing (dalam)
aksara (aksara). Dijaga dengan membiasakan perbuatan baik,
condongkan hati agar mengetahui dalam aksara.
Dalam tahap umur melewati sepuluh tahun ini si anak hendaknya
dibiasakan agar anak terbiasa melakukan perbuatan baik. Serta diusahakan
agar anak condong dan mempunyai minat yang kuat dalam belajar ilmu
pengetahuan.
Erengunen dari kata rengu artinya gelisah. Buatlah gelisah agar
cenderung mau belajar aksara. Maksudnya agar anak menjadi condong
kepada belajar baca-tulis. Dalam kehidupan zaman dahulu bisa membaca
dan menulis adalah keahlian yang sudah sangat berguna. Kalau di zaman
sekarang sudah menjadi hal biasa karena setiap orang bisa membaca
menulis. Dalam konteks zaman ini, usahakan agar anak mempunyai minat
yang kuat dalam belajar.
188
  

Kajian Panitisastra (86): Tumrap Anak Kang Rumagang


Bait ke-86, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Yèn umur nêm bêlas warsa,


pindhanên pawong sanak sih,
taha-tahanên micara.
Dene ta wus andosani,
pidanèng cipta liring,
pêcutên kalawan sêmu.
Yèn anak wus sêsuta ,
wruh nèng cipta sasmitèki,
lah wangwangên pratingkah arja lan ala.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Kalau sudah umur enam belas tahun,


anggaplah seolah teman karib yang dikasihi,
harap dikira-kira dalam bicara.
Adapun jika sudah berbuat salah,
hukumlah dalam pikiran maksudnya,
dicambuk dengan isyarat.
Agar kalau anak nanti sudah mempunyai anak,
kelak mengetahui dalam pikirannya isyarat itu,
awasilah perilaku yang baik dan buruk.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) umur (umur) nêm bêlas (enam belas) warsa (tahun),
pindhanên (anggaplah seolah) pawong sanak (teman karib) sih (yang
dikasihi), taha-tahanên (harap dikira-kira) micara (dalam bicara). Kalau
sudah umur enam belas tahun, anggaplah seolah teman karib yang
dikasihi, harap dikira-kira dalam bicara.
Kalau si anak sudah berumur enam belas tahun, selayaknya anak
diperlakukan seperti teman karib. Seorang teman karib pasti selalu diharap
kebaikannya, selalu ingin didengar kabarnya dan selalu dinasihati apabila
tidak mengerti, dibantu jika butuh pertolongan, dihibur jika sedang

189
  

kesusahan. Seorang ayah harus bisa menjadi teman karib bagi anak-
anaknya. Namun walau dekat juga harus berhati-hati memperlakukan
teman karib, jangan karena dekat lalu bicaranya tidak dijaga. Tetap harus
dikira-kira jangan sampai dalam bicara membuat tersinggung atau sedih
hatinya.
Dene ta (adapun jika) wus (sudah) andosani (berbuat salah), pidanèng
(hukumlah dalam) cipta (pikiran) liring (maksudnya), pêcutên (dicambuk)
kalawan (dengan) sêmu (isyarat). Adapun jika sudah berbuat salah,
hukumlah dalam pikiran maksudnya, dicambuk dengan isyarat.
Apabila anak melakukan kesalahan, harus dihukum sebagai pelajaran.
Namun di sini dahulukan pendekatan yang manusiawi. Utamakan lebih
dahulu melakukan pidaneng cipta, yakni shock teraphy agar muncul
kesadaran dan upaya perbaikan diri. Caranya tergantung budaya yang
dianut masing-masing keluarga. Bisa dengan sindiran halus, dengan kisah-
kisah yang menginspirasi, atau dengan peringatan yang baik. Namun yang
paling baik bila disampaikan dengan isyarat (pecuten kalawan semu), hal
itu untuk melatih kepekaan si anak dalam merespon sasmita. Diharapkan
dengan cara itu si anak akan tanggap (responsif).
Yèn (kalau) anak (anak-anak) wus (sudah) sêsuta (mempunyai anak
kelak), wruh (mengetahui) nèng (dalam) cipta (pikiran) sasmitèki (isyarat
itu), lah wangwangên (awasilah) pratingkah (perilaku) arja (yang baik)
lan (dan) ala (buruk). Agar kalau anak nanti sudah mempunyai anak,
kelak mengetahui dalam pikirannya isyarat itu, awasilah perilaku yang
baik dan buruk.
Pemakaian isyarat tadi sekaligus sebagai pendidikan bagi sang anak, agar
dia melakukan hal yang sama bila sudah tiba waktu baginya mendidik
anak-anak kelak. Agar cara-cara menyampaikan isyarat seperti yang
dilakukan oleh ayahnya tadi tertanam dalam pikirannya.
Dan selalu awasilah segala perbuatan anak. Hendaknya selalu dipantau
perilakunya sehari-hari, yang baik dan yang buruk. Agar kita sebagai
orang tua dapat segera bertindak manakala menjumpai kejanggalan
perilakunya. Untuk segera mengarahkannya, memberi peringatan dan
bimbingan kepadanya.

190
  

Kajian Panitisastra (87): Aja Anduluri Kareping Wadon


Bait ke-87, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Aja nut budining sudra,


têmah winiwasèng swami,
aja nut èstri budinya,
dèn erang-erang sasami.
Lan aja anduluri,
karêping wadon tan wurung,
sira amanggih papa.
Sisipa tumêkèng pati,
nadyan patut ing budi sinabarêna.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Jangan mengikuti budi pekerti orang rendah,


sehingga dikuasai pasangan,
jangan menuruti istri dalam kepribadiannya,
nanti di permalukan sesama.
Dan jangan mengiringi,
keinginan wanita tak urung,
engkau menemui kesusahan.
Kelemahannya sampai mati,
walau pantas (bagimu) dalam budi disabarkanlah.

Kajian per kata:

Aja (jangan) nut (mengikuti) budining (budi pekerti) sudra (orang


rendah), têmah (sehingga) winiwasèng (dikuasai) swami (pasangan, jawa:
bojo). Jangan mengikuti budi pekerti orang rendah, sehingga dikuasai
pasangan.
Jangan mengikuti perbuatan orang hina. Kata sudra di sini berasal kasta
sudra yang seringkali dianggap menempati strata rendah dalam sistem
masyarakat dahulu. Ketika klasifikasi berdasar kasta sudah tidak berlaku
di Jawa, kata sudra dipinjam dalam bahasa Jawa baru, artinya untuk
menyebut mereka yang berbuat hina.

191
  

Orang hina yang dimaksud di sini bukan berasosiasi dengan etnis, atau
profesi tertentu, tetapi lebih merujuk kepada orang yang suka melakukan
perbuatan kurang pantas. Dalam sistem budaya Jawa ada tiga tingkatan
keutamaan seseorang dalam melakukan perbuatan, yakni nistha, madya
dan utama. Orang hina adalah orang yang lebih suka melakukan perbuatan
dengan cara nistha.
Perbuatan orang hina tersebut janganlah ditiru. Lebih baik jika dalam
melakukan suatu pekerjaan dengan cara yang utama, atau setidaknya
dengan cara madya. Akibat sering melakukan perbuatan hina adalah
dikuasai pasangan. Yang dimaksud di sini adalah bagi seorang suami, jika
sering kali melakukan perbuatan hina akan diremehkan dan tunduk pada
pasangan hidupnya (istri).
Aja (jangan) nut (menurut) èstri (istri) budinya (kepribadiannya), dèn (di)
erang-erang (permalukan) sasami (sesama). Jangan menuruti istri dalam
kepribadiannya, nanti di permalukan sesama.
Jangan menuruti istri dalam kepribadiannya. Larangan ini agaknya
berkaitan dengan sifat wanita yang seringkali emosional dan impulsif.
Keluarga yang kepemimpinannya dipegang perempuan akan sering gaduh
karena keinginan wanita sering tidak terkontrol. Keputusannya lebih
bersifat emosional dan jauh dari pertimbangan nalar. Jika ada keluarga
seperti itu, pasti si lelaki akan menjadi bahan tertawaan orang.
Lan (dan) aja (jangan) anduluri (mengiringi, menuruti), karêping
(keinginan) wadon (wanita) tan (tak) wurung (urung), sira (engkau)
amanggih (menemui) papa (kesusahan). Dan jangan mengiringi,
keinginan wanita tak urung, engkau menemui kesusahan.
Ini masih berkaitan dengan sifat wanita yang cenderung emosional dan
impulsif tadi. Kadang kurang mempertimbangkan akibat jangka panjang.
Karena awal bulan banyak diskon kemudian memborong semua dagangan.
Akhirnya ketika tengah bulan duit sudah habis. Tinggalah si suami tengak-
tengok kiri-kanan untuk cari pinjaman. Bulan berikutnya susahnya
bertambah karena uang belanja harus dikurangi untuk bayar cicilan. Ini
contoh yang sederhana saja.
Sisipa (kelemahannya) tumêkèng (sampai) pati (mati), nadyan (walau)
patut (pantas) ing (dalam) budi (budi) sinabarêna (disabarkanlah).

192
  

Kelemahannya sampai mati, walau pantas (bagimu) dalam budi


disabarkanlah.
Itulah watak wanita yang mungkin takkan berubah sampai mati. Dan lelaki
harus pandai ngemong watak yang demikian itu dengan berbagai trik,
rayuan dan bujukan. Walau mungkin si lelaki sudah benar, namun dalam
mendisiplinkan wanita kadang harus memakai banyak rekayasa. Untuk itu
bersabarlah wahai para lelaki.

193
  

Kajian Panitisastra (88): Langka Budining Pawestri


Bait ke-88, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Angên-angênên sabarna,
saking karsanta pribadi.
Iki wartane sang krama,
langka budining pawèstri.
Lurusa manah èstri,
mênawa ta ana tunjung,
tumuwuh anèng sela.
Lawan gagak ulês putih,
iku ana wong wadon rahayu ing tyas.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Simpan dalam angan-angan sabarkanlah,


dari kehendakmu sendiri.
Itulah kabar bagi yang akan menikah,
langka akal budi bagi wanita.
Wanita akan berhati lurus,
kalau saja ada teratai,
yang tumbuh di batu.
Dan ada burung gagak berbulu putih,
itulah saat ada seorang wanita kuat hatinya.

Kajian per kata:

Angên-angênên (angan-angankan) sabarna (sabarkanlah), saking (dari)


karsanta (kehendakmu) pribadi (sendiri). Simpan dalam angan-angan
sabarkanlah, dari kehendakmu sendiri.
Arti yang tepat adalah ingatlah dalam angan-angan dan sabarkanlah dari
kehendakmu sendiri. Yang dimaksud adalah bersikap sabar terhadap sifat
dan watak wanita, seperti yang diuraikan dalam bait yang lalu.
Kalau dalam idiom modern ini ada perkataan, “lelaki pasti salah”.
Memang kurang lebih seperti itulah keadaannya. Jadi harap maklum dan
bersabar.
194
  

Iki (inilah) wartane (kabarnya) sang (sang) krama (menikah), langka


(langka) budining (akal budi bagi) pawèstri (wanita). Itulah kabar bagi
yang akan menikah, langka akal budi bagi wanita.
Yang dimaksud bahwa wanita yang berakal budi lurus sebagaimana laki-
laki sangat langka. Kenyataan ini merupakan pengetahuan yang penting
bagi mereka yang akan menikah. Dan harap diketahui pula bahwa ini
berlaku untuk semua wanita. Bahkan seorang wanita yang dikenal keras
dan tegar diluar pun jikalau sudah berumah tangga akan menunjukkan
sifat-sifat manja dan suka merajuk. Karena dasarnya memang sudah kodrat
wanita berperilaku seperti itu.

Lurusa (lurusnya) manah (hati) èstri (seorang wanita), mênawa ta (kalau


saja) ana (ada) tunjung (bunga teratai), tumuwuh (tumbuh) anèng (ada
di) sela (batu). Wanita akan berhati lurus, kalau saja ada teratai, yang
tumbuh di batu.

Takkan ada teratai yang tumbuh di batu. Kalimat adalah ungkapan


kemustahilan adanya seorang wanita yang lurus hati. Dalam arti wanita
yang hatinya tidak mudah bengkok oleh godaan, bujukan dan rayuan.
Lawan (dan) gagak (burung) ulês (gagak) putih (berbulu putih), iku (itu)
ana (ada) wong (seorang) wadon (wanita) rahayu (selamat, kuat) ing
(dalam) tyas (hati). Dan ada burung gagak berbulu putih, itulah saat ada
seorang wanita kuat hatinya.
Ini pun ungkapan kemustahilan juga. Karena tidak ada seekor pun burung
gagak yang berwarna putih. Jadi selamanya hati wanita akan lemah dan
gampang patah, gampang luka dan rawan tergores. Laksana kristal yang
harus dibawa dengan hati-hati.
Namun demikian, kodrat wanita yang seperti itulah yang menjadi daya
tarik bagi laki-laki. Tak ada seorang lelaki pun yang akan memilih wanita
yang dingin perasaannya, kuat pendiriannya dan keras hati. Laki-laki akan
lebih suka memilih wanita yang lemah, gemulai dan tampak rapuh. Dan itu
juga kodrat kehidupan.

195
  

Kajian Panitisastra (89): Prayitna Mengku Pawestri


Bait ke-89, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Kalingane pra sujana,


prayitna mêngku pawèstri.
Ujare kang sampun wikan,
kapara wolu janmèstri,
kabisaning sakalir.
Graita wiwekanipun
para woluning lanang.
Lingira Dèwi Drupadi,
ora nana wong wadon warêg ing lanang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Tersebutlah perkataan para orang pintar,


berhati-hatilah dalam merengkuh wanita.
Kata yang sudah paham,
dibagi delapan seorang wanita,
dalam segala kemampuannya.
Pemikiran dan kewaspadaannya,
seperdelapannya laki-laki.
Ingatlah kisah Dewi Drupadi,
tidak ada wanita yang kenyang lelaki.

Kajian per kata:

Kalingane (tersebutlah perkataan) pra (para) sujana (orang pintar),


prayitna (berhati-hatilah) mêngku (membingkai, merengkuh) pawèstri
(wanita). Tersebutlah perkataan para orang pintar, berhati-hatilah dalam
merengkuh wanita.
Para orang-orang pintar sudah memberi peringatan agar laki-laki bertindak
hati-hati dalam merengkuh wanita. Menarik, bahwa kata yang dipakai oleh
orang-orang terdahulu dalam bahasa Jawa untuk menyebut menikah
adalah mengku, arti tekstualnya adalah membingkai. Makna kata bingkai
ini seperti bingkai lukisan atau foto. Jika tanpa bingkai amat susah

196
  

membawa sebuah lukisan, pasti akan lecek dan terlipat-lipat. Dengan


adanya bingkai lukisan aman untuk dibawa atau dipajang, tidak gampang
rusak atau sobek. Seperti itulah perumpamaan seorang lelaki yang
menikahi wanita, ibarat bingkai yang akan mengamankan.
Ujare (kata) kang (yang) sampun (sudh) wikan (paham), kapara (dibagi)
wolu (delapan) janmèstri (seorang wanita), kabisaning (dalam
kemampuan) sakalir (semuanya). Kata yang sudah paham, dibagi delapan
seorang wanita, dalam segala kemampuannya.
Menurut perkataan orang yang sudah paham, kemampuan wanita dalam
segala hal hanyalah seperdelapan dari laki-laki. Ini berkaitan dengan
kelemahan fisiknya. Selain lemah hatinya, wanita juga terlahir lemah
fisiknya. Tidak bisa mengangkat beban sebagaimana laki-laki, tidak
trampil dalam motorik, lebih lamban dalam bergerak, lebih lambat dalam
merespon, dll. Seorang wanita amat jarang yang bisa menangani pekerjaan
yang memakai ketrampilan tinggi, seperti bengkel, montir, dll. Dalam hal
yang umumnya dikerjakan wanita pun laki-laki yang sudah berlatih secara
profesional pun lebih unggul, seperti juru masak (chef). Tentu saja
masakan wanita tak kalah enak, namun jika sedang galau pikirannya, bisa-
bisa masakannya kurang garam.
Graita (pemikiran) wiwekanipun (kewaspadaannya), para (bagi)
woluning (delapan dari) lanang (laki-laki). Pemikiran dan
kewaspadaannya, seperdelapannya laki-laki.
Dalam hal olah pikiran dan kewaspadaan wanita juga kalah dari lelaki.
Menurut serat ini kekuatannya hanya seperdelapannya. Mungkin angka ini
berlebihan, tetapi fakta bahwa wanita lebih lambat berpikir dan kurang
waspada, tak dapat diingkari. Banyak pekerjaan yang memerlukan refleks
tinggi seperti balapan, menyetir kendaraan, atau mengendalikan alat berat
hampir mustahil dikerjakan wanita.
Lingira (ingatlah) Dèwi Drupadi (Dewi Drupadi), ora (tidak) nana (ada)
wong (orang) wadon (perempuan) warêg (kenyang) ing (pada) lanang
(lelaki). Ingatlah kisah Dewi Drupadi, tidak ada wanita yang kenyang
lelaki.
Selain dalam kemampuan fisik sangat terbatas, wanita juga mempunyai
kelemahan lain yang fatal. Bisa-bisa mencelakakan dirinya sendiri, yakni

197
  

tidak pernah kenyang akan lelaki. Kisah Dewi Drupadi membuktikan hal
itu. Bagaimanakah kisahnya?
Ada dua versi kisah Drupadi ini, versi India dan versi Jawa. Mengapa
demikian dan apa sebabnya? Ada baiknya kita ketahui bersama sebagai
pengetahuan.
Kisah Drupadi ini merupakan bagian dari wiracarita Mahabarata yang
didalamnya sarat dengan nilai-nilai luhur menurut ajaran Hindu. Hal ini
karena memang Mahabarata merupakan epik dikdaktik, yang digunakan
sebagai pengajaran nilai-nilai agama.
Ketika Islam masuk, para pendakwah zaman dahulu melihat bahwa nilai-
nilai yang dikandung dalam epik Mahabarata ini memuat banyak anjuran
moral yang sangat baik. Namun dalam beberapa hal terdapat
ketidaksesuaian yang prinsip dengan ajaran Islam. Mereka kemudian
melakukan perubahan atas jalan cerita dengan versi mereka sendiri.
Proses perubahan itu sendiri tidak berlangsung singkat, tetapi memerlukan
waktu yang panjang dan melibatkan beberapa generasi. Kakawin
Bharatayuda yang ditulis oleh Mpu Sedah dan Mpu Panuluh kemudian
disalin oleh Ki Yasadipura dan kawan-kawan. Dalam proses penyalinan
tersebut alur cerita dirubah agar tidak bertentangan dengan ajaran Islam,
yang waktu itu sudah menjadi agama resmi rezim yang berkuasa. Itulah
mengapa versi Jawa yang dipakai dalam pewayangan sedikit berbeda
dengan versi India.
Kembali ke kisah Dewi Drupadi tadi, yang dimaksud dengan kisah
Drupadi yang disebut dalam serat ini pastilah menurut versi India, karena
keterangan ora nana wong wadon wareg ing lanang, jelas merujuk kisah
versi India. Agar jelas kita sampaikan dulu kisahnya sebagai berikut ini.
Di padepokan Resi Baradwaja seorang anak Raja Pancala bernama
Drupada berguru sebagai murid. Dia menjadi akrab dengan sesama murid
yang kebetulan anak sang Resi, bernama Drona. Keduanya bagai tak
terpisahkan dan berjanji kelak akan saling membantu ketika dewasa.
Setelah selesai menempuh pendidikan Drupada kembali ke negeri Pancala
dan menjadi raja di sana. Sementara Drona yang mendengar kabar itu
bermaksud menyusul untuk sama-sama berkarya sebagaimana tekad
mereka semasa masih menempuh pendidikan dahulu.
198
  

Namun sungguh tak disangka, kedatangan Drona ke Pancala tidak


disambut dengan hangat oleh Drupada. Dia bahkan merasa dipermalukan
karena tidak dianggap sebagai teman, Dropada menganggapnya tidak
sederajat lagi. Sikap Drupada ini membuat Drona sakit hati dan dendam.
Kelak kemudian hari Drona diangkat menjadi guru bagi anak-anak
Pandawa dan Kurawa. Ketika para murid itu sudah diberi pelajaran oleh
Drona, mereka kemudian diuji coba keperwiraannya dengan cara
menangkap Dupada hidup-hidup. Kurawa menyanggupi dan menyerang
Pancala namun gagal. Kemudian giliran Pandawa maju dan berhasil
menangkap Drupada untuk dihadapkan kepada Drona. Kini posisi menjadi
terbalik, Drona di atas angin. Sebagai pemenang perang Drona minta
separuh kerajaan Pancala, dan disanggupi oleh Drupada. Drupada
kemudian dilepaskan.
Peristiwa itu kemudian menjadi dendam dalam hati Drupada. Namun apa
daya dia tidak mempunyai seorang anak yang akan membalaskan dendam
kepada Drona. Dia begitu susah hati. Kemudian terbersit dalam hati
keinginan untuk melakukan upacara putrakama. Yakni upacara memuja
dewa Agni dengan cara membakar mentega sehingga dari api itu muncul
seorang anak pemberian dewa Agni.
Upacara putrakama berhasil dilakukan, Drupada memperoleh dua orang
anak, lelaki dan perempuan. Yang lelaki diberi nama Destadyumna, yang
perempuan diberi nama Kresna (artinya hitam) atau lebih dikenal sebagai
Dupadi. Dewi Drupadi ini terkenal akan kecantikannya sehingga
mengundang para ksatria untuk datang melamar.
Raja Drupada kemudian mengadakan sayembara untuk mencari suami
Dewi Drupadi. Barang siapa dapat membidik sasaran hanya dengan
melihat bayangannya di dalam air dengan memakai busur kerajaan Pancala
dia berhak menjadi suami Drupadi.
Demi mendengar sayembara itu Duryudana yang sudah kebelet kawin
ingin mengikuti. Namun apa daya dia tidak pandai memanah, sehingga
mewakilkan kepada Karna salah seorang pembantunya yang diketahui
sebagai anak kusir Adirata. Panitia pertandingan menolak karena peserta
tidak boleh diwakilkan. Karna kemudian minta ijin untuk maju sebagai
pribadi, tetapi dia ditolak oleh Drupadi dengan mengatakan bahwa dia
tidak mau menjadi istri anak kusir.
199
  

Akhirnya seorang brahmana maju mengikuti sayembara itu setelah para


ksatria gagal. Dia kemudian berhasil mengenai sasaran dengan tepat dan
berhak atas Drupadi. Brahman tersebut tak lain adalah Arjuna yang sedang
menyamar. Maka diberikanlah Drupadi kepada brahmana tersebut sebagai
istri.
Mengapa Arjuna menyamar sebagai brahmana? Hal itu terjadi setelah
peristiwa pembakaran rumah kardus oleh Kurawa ketika mereka berburu.
Kurawa bermaksud melenyapkan Pandawa dengan membakar balai-balai
yang sengaja dibuat dari bahan kering dan mudah terbakar. Kurawa
mengira Pandawa telah tewas, tetapi sesungguhnya mereka dapat lolos dan
menyamar sebagai brahmana. Saat itu mereka hidup di hutan dan berlaku
selayaknya brahmana dengan cara hidup meminta sedekah kepada
penduduk sekitar.
Kebiasaan mereka, sepulang meminta sedekah mereka menghadap ibu
Kunti dan menyerahkan sedekah itu, tetapi ibu Kunti selalu menjawab,
“bagilah antara kalian berlima!”
Pada hari Arjuna memenangkan sayembara dan membawa pulang Drupadi
sebagai istri dia segera mencari ibu Kunti untuk mengabarkan
kegembiraan itu. Saat itu ibu Kunti berada di dalam kamar sehingga
Arjuna memanggil dengan maksud memberi kejutan, “Ibu, lihatlah apa
yang kudapatkan hari ini!” Tanpa keluar kamar ibu Kunti menjawab,
“Bagilah antara kalian berlima nak!”
Betapa kagetnya ibu Kunti ketika keluar kamar. Dia melihat Arjuna dan
Drupadi dengan wajah pucat setelah mendengar perkataan Kunti tadi.
Namun nasi telah menjadi bubur, dan kata yang terucap tak dapat ditarik
kembali. Akhirnya dengan berat hati Drupadi dan para Pandawa terpaksa
menerima ketentuan ini. Drupadi menjadi istri dari kelima Pandawa.
Walau mereka sudah menerima kenyataan ini, tetapi tetap beratlah di hati
dalam menjalankannya. Kakek mereka Resi Wyasa datang untuk
menjelaskan bahwa kejadian ini adalah ketentuan dewata karena kehendak
Drupadi sendiri dalam kehidupan sebelumnya.
Agama Hindu mempercayai reinkarnasi, nasib yang diterima Drupadi
adalah buah dari perilakunya di kehidupan sebelumnya. Resi Wyasa
membuka tabir mengapa sampai itu terjadi. Pada kehidupan sebelumnya

200
  

Drupadi merupakan anak seorang Resi yang gemar bertapa. Walau cantik
jelita anak sang resi ini sampai tua tidak menikah. Dia sampai galau dan
gundah gulana. Dia kemudian memohon kepada dewa Syiwa agar
memberinya jodoh. Oleh dewa Syiwa permintaannya akan dikabulkan
kelak di kehidupan yang akan datang. Dia boleh memilih ksatria seperti
apa yang dia kehendaki, akan Syiwa wujudkan.
Saking senangnya anak sang resi ini tak kuasa menahan diri. Dia
kemudian mengatakan, “Saya ingin suami yang baik hati.” Namun dia
merasa itu belum cukup, dia memohon lagi, “Saya ingin suami yang
perkasa dalam perang.” Tapi dia masih belum cukup dan minta lagi,
“Yang tubuhnya sempurna tiada cacat.” Dan lagi-lagi dia meminta, “Yang
jago bermain pedang dan tangkas, serta yang pintar dalam pengetahuan.”
Dewa Syiwa menjawab bahwa dia akan mengabulkan semua permintaan
itu. “Namun bahwa seorang lelaki yang memiliki 5 sifat itu takkan pernah
ada di muka bumi ini. Maka kelak suamimu adalah lima orang yang
memiliki sifat-sifat yang engkau inginkan tadi!” Ketika anak resi tadi
meninggal dia kemudian berinkarnasi menjadi Drupadi. Dia kini sudah
menerima apa yang dahulu dia minta. Maka nasibnya kini adalah takdir
baginya.
Itulah mengapa sebab dalam serat ini Drupadi disebut sebagai wanita yang
tidak wareg ing lanang. Dan sifat seperti itu memang sudah menjadi
kodrat wanita, takkan puas dengan apapun sifat-sifat suaminya. Para
wanita hendaknya belajar untuk menerima suaminya apa adanya. Ingatlah
kisah Drupadi yang karena tamak dan terlalu menginginkan yang
sempurna terpaksa harus bersuami lima orang.
Sekarang akan kami sertakan juga versi Jawa sebagai perbandingan.
Walau dalam versi Jawa nasib Drupadi tak setragis versi India namun ada
baiknya diketahui sebagai tambahan wawasan.
Tersebutlah di negeri Atas Angin seorang Resi bernama Baradwaja. Dia
mempunyai dua orang murid bernama Sucitra dan Kumbayana. Dua orang
itu selalu rukun bagaikan saudara. Kumbayana adalah anak sang Resi
sendiri, sedangkan Sucitra adalah anak Resi Dwapara dari Pancala. Ketika
sudah lulus dari perguruan Sucitra kembali ke negerinya, dia kemudian
menikah dengan putri raja di sana dan kemudian mewarisi tahta sebagai
raja bergelar Prabu Drupada.
201
  

Betapa senangnya Kumbayana ketika mendengar Sucitra menjadi raja. Dia


bermaksud menyusul ke Pancala untuk ikut menikmati kedudukan, paling
tidak kan bisa diangkat sebagai komandan pasukan atau panglima perang,
begitu angan-angannya. Dia ingin segera menyusul dan sampai ke negeri
Pancala. Namun badai dan ombak besar menghalangi dia untuk
menyeberang lautan.
Kuatnya keinginan membuat dia mengucapkan sayembara, “Barangsiapa
bisa menyeberangkan diriku melewati lautan ini, kalau perempuan akan
kujadikan istri, kalau lelaki akan kujadikan saudara layaknya saudara
kandung!” Sekonyong-konyong muncullah kuda terbang betina
menghampiri Kumbayana, seolah-olah menawarkan diri untuk
menyeberangkan. Kumbayana pikir inilah jawaban dewata dengan
mingirimkan kuda terbang. Tak apalah kalau tidak ada manusia, kuda
terbang pun boleh.
Ketika sudah sampai Kumbayana turun dan berterima kasih kepada si
kuda. Namun kuda terbang betina itu tak mau pergi dan selalu mengikuti.
Kumbayana tanggap bahwa kuda itu minta diperistri sesuai sayembara
tadi. Aduh mak! Masa kuda to? Dia kebingungan. Belum lagi rasa
bingungnya hilang si kuda kesakitan dan dari perutnya keluarlah anak
manusia. Si kuda kemudian berubah menjadi bidadari cantik dewi
Wiluttama. Dia kemudian menyerahkan anak itu kepada Kumbayana dan
terbang ke langit.
Akhirnya Kumbayana dapat melanjutkan perjalanan menuju Pancala dan
menemui Sucitra yang sudah bergelar Prabu Drupada. Di istana dia
menemui Drupada dengan gaya ketika mereka masih di padepokan, akrab
dan sumadulur. Namun apa yang diharap ibarat panggang jauh dari api.
Drupada sangat marah atas sikap Kumbayana yang sok akrab seperti
ketika masih menjadi siswa padepokan. Dia berpendapat bahwa tak
selayaknya Kumbayana bersikap demikian. Bagaimanapun dia kini
seorang raja, dan Kumbayana hanyalah pelajar miskin dan papa. Saking
marahnya Sucitra sampai menghajar Kumbayana sehingga wajahnya
rusak, tangan ceko dan kakinya agak degling.
Kumbayana pergi dari Pancala dan mengembara mencari ilmu baru,
bertapa dan berlatih untuk mencapai kesaktian. Dia berhasil menguasai
berbagai ilmu kesaktian dan menjadi pendeta bergelar pendeta Drona. Dia

202
  

kemudian diangkat menjadi guru keperwiraan bagi putra-putra raja Astina


dan Pandawa. Namun dia masih menyimpan dendam kepada Drupada dan
berniat membalas melalui murid-muridnya tersebut. Cerintanya hampir
sama dengan versi India. Drona kemudian meminta tanda kepatuhan
kepada murid-muridnya dengan menangkap Prabu Drupada. Ini sekaligus
membuktikan siapa di antara murid-murid tersebut yang telah lulus dari
didikan Drona.
Kurawa menyanggupi permintaa Drona itu dan berangkat beramai-ramai
ke Pancala. Namun mereka lari tunggang langgang digebuk pasukan
Pancala yang waktu itu masih digawangi senapati Gandamana. Pandawa
kemudian maju. Dengan melakukan secara senyap mereka berhasil masuk
ke istana dan meringkus Prabu Drupada untuk dibawa ke hadapan Drona.
Tentu saja Drona sangat bersuka cita kepada para pandawa.
Di hadapan Drona Prabu Drupada mendapat ceramah dari Drona tentang
kesetiakawanan. Drona mau memaafkan perilaku Drupada dahulu dengan
syarat separuh kerajaan Pancala diserahkan kepadanya. Drupada terpaksa
menyanggupi, tetapi dia pulang dengan dendam membara di hati.
Sesampai di Pancala Drupada sangat sedih dan malu. Dia kemudian
meminta saran kepada para brahmana agar mendapat keturunan yang kelak
dapat melenyapkan Drona. Atas saran mereka Drupada kemudian
melakukan upacara putrakama, yakni ritual untuk memohon kepada dewa
Agni agar diberi anak yang sempurna. Melalui ritual itu Drupada
mendapat dua anak, laki-laki dan perempuan. Yang laki-laki terlahir
dengan dilengkapi baju perang dan senjata, dialah Drestadyumna yang
diharapkan dapat membalaskan dendam Drupada. Sedangkan yang
perempuan seorang yang cantik luarbiasa, berkulit kehitaman dan
dinamakan Dewi Kresna. Dia juga sering disebut Drupadi karena anak
Drupada, atau disebut juga Pancali karena putri dari Pancala.
Ketika dewasa dan waktu bagi Drupadi untuk menikah Gandamana yang
tak lain merupakan paman Drupadi mengadakan sayembara tanding.
Gandamana merupakan murid dari Pandudewanata, ayah Pandawa yang
sakti. Dahulu dia menjadi Patih di Astina, tetapi karena hasutan Sengkuni
dia terpaksa pulang ke Pancala. Dia sana dia kemudian menjadi senapati
yang dikenal pilih tanding, tak ada lawan. Sayembara Gandamana

203
  

berbunyi, barang siapa sanggup mengalahkan Gandamana dia boleh


memperistri Drupadi.
Banyak ksatria yang datang untuk mengadu nasib, namun di tangan
Gandamana mereka tak ada apa-apanya. Para ksatria itu tunggang
langgang dikepret Gandamana. Akhirnya Bima maju mewakili Yudhistira.
Saat itu mereka baru saja lolos dari upaya pembunuhan di Bale Sigala-
Gala, mereka menyamar sebagai brahmana. Bima akhirnya dapat
membunuh Gandamana dengan kuku pancanaka dan berhak mendapat
Drupadi. Namun karena dia hanya mewakili Yudistira, maka Drupadi
dinikahi Yudistira.
Dalam versi Jawa tidak ada adegan Kunti yang berkata, “Bagilah untuk
kalian berlima!” Jelas bahwa versi Jawa telah dirubah oleh para pujangga
Islam di masa itu. Tujuannya adalah agar tidak ada cacat moral di pihak
Pandawa, karena menurut cerita pewayangan Pandawa melambangkan
kebaikan. Sedangkan melakukan poliandri adalah cacat moral yang tak
terampuni menurut kepercayaan masa itu yang sudah didominasi agama
Islam.
Sekian kami ulas cerita tentang Drupadi. Walau kisahnya masih panjang
dan menarik kami hanya membatasi sekedar untuk menjelaskan mengapa
Drupdi disebut ora nana wong wadon wareg ing lanang, yang disebut
dalam bait ini. Versi Jawa yang kami sampaikan hanya sebagai
pembanding saja.
Sekedar tambahan, walau Drupadi disebut secara minor dalam serat ini,
bukan berarti Drupadi wanita rendah. Ada banyak sifat baik yang
dimilikinya, yang menutupi sifat kurang baiknya itu. Namun hal itu diluar
keperluan kami untuk menguraikannya.

204
  

Kajian Panitisastra (90): Gangsal Prekawis Amuroni


Bait ke-90, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Sing sapa arsa kapanggya,


kaluwihaning aurip,
lêkasna guru wulangya.
Ing awak kang amuroni,
iya gangsal prakawis,
punika kaananipun,
anom bagus kang warna,
tur sugih bangkit ing kardi,
kaping gangsal mungguh kulane pasaja.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Barang siapa menghendaki,


kelebihan dalam kehidupan,
terapkan sikap yang diajarkan guru.
Dalam diri yang memabukkan,
yaitu lima perkara, itulah keadaannya,
muda bagus rupawan,
dan kaya serta mampu bekerja,
yang kelima dalam hal keturunan apa adanya.

Kajian per kata:

Sing sapa (barang siapa) arsa (ingin, mengehendaki) kapanggya


(menemui), kaluwihaning (kelebihan dalam) aurip (kehidupan), lêkasna
(terapkan sikap) guru (guru) wulangya (ajarkan). Barang siapa
menghendaki, kelebihan dalam kehidupan, terapkan sikap yang diajarkan
guru.
Barang siapa menghendaki mencapai kelebihan dalam kehidupan,
praktikkan, terapkan, apa-apa saja yang diajarkan oleh guru. Para guru
lebih tahu dan lebih berpengalaman tentang kehidupan kelak. Mungkin
kita merasa sudah pandai terhadap hal-hal sekarang, tetapi apa yang akan
kita alami sepuluh tahun lagi, atau dua puluh tahun lagi, mereka yang

205
  

sudah mengalamilah yang lebih tahu. Ada baiknya kita memperhatikan


dengan seksama apa yang mereka katakan daripada kelak kita menyesal
karena waktu tak dapat berulang.
Ing (pada) awak (diri) kang (yang) amuroni (memabukkan), iya ( yaitu)
gangsal (lima) prakawis (perkara), punika (itulah) kaananipun
(keadaannya). Dalam diri yang memabukkan, yaitu lima perkara, itulah
keadaannya.
Pada diri sendiri yang memabukkan atau membuat lalai itu ada lima
perkara. Lima hal itu sering diabaikan dan tanpa sadar membuat kita
lengah terhadap masa depan kita kelak. Kita sangka bahwa lima hal itu
akan abadi dan tak berganti. Walau sebenarnya akal pikiran kita
mengetahui bahwa tak ada yang abadi di dunia ini, tetapi lima hal itu
sering membuat kita lupa waktu sehingga menemukan kenyataan bahwa
kita sudah terlambat. Itulah keadaannya.
Anom (muda) bagus (bagus) kang warna (rupawan), tur (dan) sugih
(kaya) bangkit (mampu) ing (dalam) kardi (bekerja), kaping gangsal
(yang kelima) mungguh (dalam hal) kulane (keturunan, keluarga) pasaja
(diwarisi). Muda bagus rupawan, dan kaya serta mampu bekerja, yang
kelima dalam hal keturunan yang diwarisi.
Kelimanya adalah, waktu muda, wajah yang tampan rupawan, harta
kekayaan, kemampuan dalam bekerja dan keluhuran keluarga yang
diwarisi.
Dalam Tembung Kawi Mawi Tegesipun, Winter 1928, pasaja diartikan
waris. Dalam banyak kamus dan literatur lain diartikan sebagai: apa
adanya, sederhana, terus terang, dll. Namun dalam konteks kalimat di atas
arti dari Winter tadi lebih tepat. Sekarang mari kita kupas lebih jauh dari
kelima hal tersebut mengapa membuat kita lalai.
Pertama, waktu muda. Seseorang yang sedang menjalani masa muda
seringkali terlalu bersemangat dalam hidup ini. Gairah hidup berkobar-
kobar untuk melakukan banyak hal. Hobi maupun kesenangan saja yang
mereka kejar, sehingga kadang lupa persiapan hari tua. Kelak ketika tua
sebagaian dari apa yang mampu dilakukan di masa muda akan hilang.
Kelak di masa tua sebagian dari kebutuhan di masa muda juga lenyap.
Mungkin berganti dengan kebutuhan baru yang justru di masa muda tidak

206
  

disadari. Nah karena itu jangan terlena dengan masa muda, dan sadarlah
sebelum masa tua menjelang. Persiapkan juga keperluan untuk hari tua.
Kedua, wajah yang rupawan. Ini pun juga tidak akan abadi. Orang ganteng
atau cantik juga akan menjadi orang biasa saja setelah berumur 40 tahun.
Pada saat itu orang tak lagi melirik kecantikannya. Apabila kita
menyiapkan diri ketika masa itu datang dengan berbekal kemampuan dan
kepandaian, kita akan selamat menjalani hari tua. Namun sering terjadi
orang lalai dan hanya berusaha mempertahankan kecantikan dengan
berbagai cara. Padahal jelas bahwa itu tidak mungkin.
Ketiga, kekayaan. Yang ini lebih meninabobokkan dibanding dua hal di
atas. Seringkali kekayaan yang didapat tidak membuat kita puas, tapi
malah membuat kita ingin mengejar yang lebih besar lagi. Kalau dulu
membayangkan mempunyai duit satu juta pun sudah senang, ketika
keinginan itu terwujud malah menjadi pengin satu milyar. Dan seterusnya
terus menguat upaya untuk meraihnya, sampai lupa bahwa kekayaan itu
anugrah yang harus dibelanjakan sebaik-baiknya. Namun yang banyak
terjadi belum sempat membelanjakannya waktu di dunia sudah habis.
Keempat, pekerjaan. Ada yang namanya pensiun sebagai waktu yang
seharusnya dimanfaatkan di hari tua untuk beribadah dan meliburkan diri
dari aktivitas keduniawian. Namun ada kalanya seseorang sangat produktif
dalam mencari dunia, bahkan di usia senja. Mereka ini kemudian terus saja
bekerja tidak mengenal waktu. Jika kita lihat beberapa orang kaya di dunia
ternyata sudah berusia lanjut, dan mereka tak berhenti bekerja. Pekerjaan
pun bisa melalaikan kita dari tujuan sejati keberadaan kita di dunia.
Kelima, keturunan. Yang dimaksud adalah derajat keturunan yang luhur,
nama besar keluarga. Ini dapat melalaikan seseorang dalam mengasah dan
melatih diri. Senantiasa membanggakan keturunan sehingga kemampuan
diri tidak ditingkatkan. Dia tidak tahu bahwa ketika dewasa kelak derajat
keturunannya tidak banyak membantu. Dia harus mempunyai keluhuran
dari hasil upayanya sendiri. Jika tidak nama besar keluarganya pun akan
dilupakan. Oleh karena itu perlu untuk meneruskan keluhuran keluarga
dengan membuat prestasi sendiri yang akan merawat nama baik dan
kebesaran keluarga tersebut.

207
  

Demikianlah lima hal yang membuat mabuk terhadap kehidupan dunia dan
melalaikan akhirat. hendaklah diingat-ingat agar tidak mengalami hal
seperti di atas.

208
  

Kajian Panitisastra (91): Aja Mada Wong Cacad


Bait ke-91, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Wêkasan ana cinacad,


dene dhêmên nginum awis,
wêkasan amanggih papa.
Wuru dawa tan wruh ngisin,
atêmah asor dening,
wong akèh padha gumuyu.
Aja mada wong cacad,
gêlaring jagad puniki,
datan ana ingkang tan amawi cacad.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Akhirnya ada yang dicela,


adapun yang suka minum arak,
akhirnya menemui sengsara.
Mabuk berkepanjangan tak tahu malu,
sehingga hina oleh,
orang banyak ditertawakan.
Jangan mencela orang cacat,
di hamparan dunia ini,
tidak ada yang tidak disertai cacat.

Kajian per kata:

Wêkasan (akhirnya) ana (ada) cinacad (yang dicela), dene (adapun)


dhêmên (suka) nginum (minum) awis (arak), wêkasan (akhirnya)
amanggih (menemui) papa (sengsara). Akhirnya ada yang dicela, adapun
yang suka minum arak, akhirnya menemui sengsara.
Bait ini sudah berganti tema dari bait yang lalu. Di sini kita diperkenalkan
tentang cacat pada seseorang. Bahwa seseorang itu pasti mempunyai cacat
atau hal-hal yang membuatnya tidak sempurna. Jikapun seseorang tidak
mempunyai cacat fisik, bisa saja cacatnya tidak terletak pada fisiknya.
Karena yang disebut manusia itu terdiri dari tubuh dan jiwa, sehingga

209
  

buruknya perilaku seseorang juga termasuk cacat. Dalam bait ini salah satu
cacat yang dicontohkan adalah cacat dalam perilaku, yakni orang yang
gemar minum arak. Disebutkan di sini bahwa orang yang demikian akan
menemui sengsara.
Wuru (mabuk) dawa (panjang) tan (tak) wruh (tahu) ngisin (malu),
atêmah (sehingga) asor (hina) dening (oleh), wong (orang) akèh (banyak)
padha gumuyu (ditertawakan). Mabuk berkepanjangan tak tahu malu,
sehingga hina oleh, orang banyak ditertawakan.
Justru cacat dalam perilaku sebenarnya lebih berat bagi manusia. Akibat
yang ditimbulkannya lebih besar. Orang yang mabuk berkepanjangan
membuatnya tak tahu malu, sehingga hina dalam pandangan banyak orang.
Akhirnya hanya menjadi bahan tertawaan, olok-olok dan ejekan.
Aja (jangan) mada (mencela) wong (orang) cacad (cacat), gêlaring
(hamparan) jagad (dunia) puniki (ini), datan (tidak) ana (ada) ingkang
(yang) tan (tidak) amawi (disertai) cacad (cacat). Jangan mencela orang
cacat, di hamparan dunia ini, tidak ada yang tidak disertai cacat.
Namun sebenarnya mengejek, menertawakan atau bahkan hanya mencela
cacat orang itu tidak baik. Jangan sekali-kali melakukan itu. Terhadap
cacat fisik maka suatu tindakan tidak terpuji apabila kita mencelanya,
karena cacat fisik adalah salah satu ketentuan Ilahi yang berada di luar
kuasa yang bersangkutan. Mencelanya sama dengan mencela penciptanya.
Terhadap cacat dalam perilaku, maka mencela pun juga tidak dianjurkan.
Meski dalam hal terakhir ini kadang celaan perlu dilakukan agar
pelakunya sadar. Sikap yang utama dalam cacat perilaku adalah
menasihati (menyadarkan), membimbing atau memberi pelajaran. Mencela
perilaku sebaiknya dihindari, karena setiap orang sebenarnya juga
mempunyai cela. Baik yang cacat fisik maupun cacat perilaku.

210
  

Kajian Panitisastra (92): Dewa Uga Mawi Cacad


Bait ke-92, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Hyang Guru amawi cacad,


irêng jangganipun langking.
Hyang Wisnu amawi cacad,
angon banthèng cacadnèki.
Hyang Endra iku dening,
cacad kathah netranipun,
sakèhe gêgêlitan,
kasandhangan netra sami,
pan akathah cacade Bathara Endra.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Batara Guru mempunyai cacat,


lehernya sangat hitam.
Bathara Wisnu mempunyai cacat,
suka mengembala sapi liar.
Adapun Batara Indra itu,
cacatnya banyak matanya,
semua ruas tubuhnya,
mempunyai mata semua,
memang banyak cacat Batara Indra.

Kajian per kata:

Hyang Guru (Bathara Guru) amawi (mempunyai) cacad (cacat), irêng


(hitam) jangganipun (lehernya) langking (hitam). Batara Guru
mempunyai cacat, lehernya sangat hitam.
Pada bait yang lalu disebut bahwa setiap orang pasti mempunyai cacat,
dalam bait ini malah disebutkan bahwa dewa pun juga mempunyai cacat.
Bathara Guru mempunyai cacat lehernya sangat hitam. Ini adalah cacat
fisik. Cacat yang lain adalah tangannya empat.

211
  

Hyang Wisnu (Batara Wisnu) amawi (mempunyai) cacad (cacat), angon


(mengembala) banthèng (sapi liar) cacadnèki (cacatnya itu). Bathara
Wisnu mempunyai cacat, suka mengembala sapi liar.
Bathara Wisnu mempunyai cacat, suka mengembala sapi liar adalah
cacatnya. (Kami tidak mengerti yang dimaksud dengan kata angon
bantheng ini. Apakah kata ini merupakan kata kiasan atau bukan. Karena
kalau hanya mengembala sapi liar itu bukan merupakan cacat perilaku.
Kami mohon maaf belum dapat menjelaskan arti yang dimaksud dalam
kalimat ini,-pengkaji).
Hyang Endra (Batara Indra) iku (itu) dening (adapun), cacad (cacat)
kathah (banyak) netranipun (matanya), sakèhe (semua) gêgêlitan (sendi,
ruas), kasandhangan (mempunyai) netra (mata) sami (semua), pan
(memang) akathah (banyak) cacade (cacatnya) Bathara Endra (Btara
Indra). Adapun Batara Indra itu, cacatnya banyak matanya, semua ruas
tubuhnya, mempunyai mata semua, memang banyak cacat Batara Indra.
Adapun Bathara Indra mempunyai cacat banyak matanya di sekujur tubuh.
Semu ruas persendian mempunyai mata, sehingga setiap anggota badan
mempunyai mata. Memang banyak cacat yang disandang oleh Bathara
Indra ini.

212
  

Kajian Panitisastra (93): Mulane Manggih Kamulyan


Bait ke-93, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Mangkana kalamun ana,


angawruhi dina bêcik,
lawan dina ingkang ala,
karone dipun kawruhi.
Luwih saking prayogi,
sayogyane kang puniku,
pinaringana dana,
dening sang utamèng nagri,
saking sabda mulane manggih kamulyan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Demikianlah kalau ada,


mengetahui hari baik,
dan hari yang buruk,
keduanya diketahui.
Lebih dari lebih baik,
sepantasnya yang seperti itu,
diberikan pemberian (uang),
oleh sang utama di negara (raja),
dari titahnya awal dari menemui kemuliaan.

Kajian per kata:

Mangkana (demikianlah) kalamun (kalau) ana (ada), angawruhi


(mengetahui) dina (hari) bêcik (baik), lawan (dan) dina (hari) ingkang
(yang) ala (buruk), Demikianlah kalau ada, mengetahui hari baik, dan
hari yang buruk.
Yang demikian itu jika Anda mengetahui bahwa hari-hari pun ada hari
baik dan hari buruk. Jadi tidak terbatas pada hal-hal yang bersifat fisik
yang mempunyai kesempurnaan dan kekurangan. Hari-hari pun juga
mempunyai hari baik dan hari buruk.

213
  

Karone (keduanya) dipun (di) kawruhi (ketahui).Luwih (lebih) saking


(dari) prayogi (lebih baik), sayogyane (sepantasnya) kang (yang) puniku
(seperti itu). Keduanya diketahui, lebih dari lebih baik, sepantasnya yang
demikian itu.
Oleh karena itu keduanya hendaknya diketahui. Akan lebih utama (luwih
saking prayogi) apabila kita mengetahui hal itu. Dan sepantasnya apabila
kita mengetahuinya, karena kita perlu melakukan hal-hal penting dalam
kehidupan ini pada saat hari-hari baik.
Pinaringana (diberikan) dana (pemberian), dening (oleh) sang (sang)
utamèng (utama di) nagri (negara), saking (dari) sabda (titah) mulane
(awalnya) manggih (menemui) kamulyan (kemuliaan). Diberikan
pemberian (uang), oleh sang utama di negara (raja), dari titahnya awal
dari menemui kemuliaan.
Sekarang kita beralih ke bahasan lain. Dalam bait ini disebutkan bahwa
diberikan suatu pemberian (berupa apa saja, tetapi biasanya kata dana
identik dengan uang) oleh raja adalah awal dari kemuliaan seseorang.
Yang dimaksud bahwa pemberian sesuatu oleh raja kepada orang yang
tidak punya akan menjadikan orang tersebut menjadi mulia. Pemberian itu
akan mengangkat derajat orang itu.
Bisa jadi apa yang diberikan itu tidak seberapa nilainya, katakan hanya
seekor kambing (kalau zaman sekarang mungkin hanya berupa sepeda
ontel), namun perhatian sang raja akan membuatnya menjadi perhatian
seluruh negeri. Kalau di zaman kini peristiwa pemberian itu bisa menjadi
viral di medsos, dan membuat penerimanya terkenal, lalu mendapat
keberuntungan. Begitulah kira-kira.

214
  

Kajian Panitisastra (94): Sepine Wong Kurang Arta


Bait ke-94, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Mulane wong manggih papa,


kurang sandhang lawan bukti,
iya sêpi sabda uga.
Dening sêpining rêrai,
tanpa nginang dumadi,
muka tan na tejanipun.
Sêpi ingkang têtiga,
kasor dening sêpi siji,
luwih sêpi manungsa tan darbe arta.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Makanya orang yang menemui sengsara,


kurang sandang dan pangan,
juga sepi dari perkataan.
Adapun sepinya air muka,
(jika) tanpa nginang jadinya,
air muka tak ada sinarnya.
Sepi yang tiga itu,
kalah oleh sepi yang satu ini,
lebih sepi manusia yang tak mempunyai harta.

Kajian per kata:

Mulane (makanya) wong (orang) manggih (yang menemui) papa


(sengsara), kurang (kurang) sandhang (sandang) lawan (dan) bukti
(pangan), iya (iya) sêpi (sepi) sabda (perkataan) uga (juga). Makanya
orang yang menemui sengsara, kurang sandang dan pangan, juga sepi
dari perkataan.
Bait ini menjelaskan bahwa kecukupan dalam kebutuhan hidup membuat
kehidupan seseorang berjalan normal. Itulah mengapa orang yang
menemui sengsara karena kurang sandang pangan tidak banyak
perkataannya. Kehidupan sengsara yang dialaminya membuatnya

215
  

menghemat kata-kata. Bisa jadi karena apa yang menimpanya sangat


rawan dijadikan sebagai gunjingan dan celaan orang lain, maka dia lebih
baik menjaga diri dengan tidak banyak bicara atau tidak banyak tingkah.
Apabila kita bandingkan dengan kehidupan orang yang berlebih dalam
harta, maka terlihatlah bedanya. Orang kaya harta bisa terkanal walau dia
tidak melakukan hal bermanfaat bagi banyak orang. Misalnya setiap hari
hanya pamer perhiasan berharga milyaran, itu pun dipuji orang. Kalaupun
hanya pamer naik kereta mewah bersepuh emas, itupun dipuji orang.
Kalau kita amati di zaman sekarang fenomena seperti itu kian jelas. Orang
pamer mobil mewah dipuji, naik pesawat jet pribadi dipuji, pamer
kerudung harga 10 juta dipuji, dan banyak hal-hal lain yang tak berguna
bagi orang banyak yang dilakukan orang kaya dipuji oleh banyak orang.
Membuat semakin banyak orang ingin menjadi kaya demi agar bisa tampil
wah. Dia melupakan bahwa kekayaan adalah amanah Allah yang harus
ditunaikan di jalan kebaikan.
Kembali ke topik kita, gatra ini menyoroti soal kata sepi yang terjadi
dalam kehidupan. Dalam gatra ini disebutkan tentang orang yang
kekurangan sandang dan kekurangan pangan. Kekurangan dalam dua hal
itu akan membuat yang bersangkuran sepi dari perkataan. Memang dalam
setiap kehidupan ada yang disebut sepi.
Dening (adapun) sêpining (sepi dalam) rêrai (air muka), tanpa (tanpa)
nginang (nginang) dumadi (jadinya), muka (air muka) tan (tak) na (ada)
tejanipun (sinarnya). Adapun sepinya air muka, (jika) tanpa nginang
jadinya, air muka tak ada sinarnya.
Kalau dalam gatra di atas orang yang kekurangan dalam kebutuhan hidup
akan sepi dari perkataan, maka sepinya muka adalah ketika tanpa nginang.
Akan tampak pucat pasi seperti orang kurang darah. Mengenai nginang ini
sudah dijelaskan pada pembahasan bait-bait awal serat ini.
Sêpi (sepi) ingkang (yang) têtiga (tiga), kasor (kalah) dening (oleh) sêpi
(sepi) siji (yang satu), luwih (lebih) sêpi (sepi) manungsa (manusia) tan
(tak) darbe (mempunyai) arta (harta). Sepi yang tiga itu, kalah oleh sepi
yang satu ini, lebih sepi manusia yang tak mempunyai harta.

216
  

Namun sepi yang ditimbulkan tiga hal di atas, yakni kurang sandang,
kurang pangan dan tidak nginang, masih kalah oleh sepi yang ditimbulkan
oleh kekurangan satu hal ini: tidak punya harta.

Sudah kami contohkan di atas bahwa orang-orang kaya hidupnya akan


ramai dengan kegiatan pamer ini dan itu. Dikagumi oleh banyak orang
akibat polahnya yang aneh-aneh (walau tak berguna juga untuk orang
banyak). Menjadi terkenal dan selalu dipelototi wartawan apapun
kegiatannya. Sementara orang miskin harta, jangankan masuk koran, berita
TV atau viral di medsos, tetangganya pun tak tahu apa saja kegiatannya
sehari-hari. Itulah kesepian orang tak punya duit.

217
  

Kajian Panitisastra (95): Titi Telasing Carita


Bait ke-95, Pupuh Sinom (metrum: 8a,8i,8a,8i,7i,8u,7a,8i,12a), Serat
Panitisastra.

Titi têlasing carita,


kagungan jêng sri bupati,
kang Sêrat Panitisastra.
Sung jarwa kang kinèn nulis,
mrih gampila kang myarsi,
sastra wiguna kang apus.
Abdi carik lêlurah,
ngêmban timbalan narpati,
pan kinarya mudhari tyas ingkang mudha.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Tamat habis dalam ceritera,


milik Kanjeng Sri Bupati,
itulah Serat Panitisastra.
Memberi pengertian yang dituliskan,
agar mudah yang mendengar,
untuk mengikat pengertian kitab ini.
Abdi dalem carik lurah,
mengemban perintah sang raja,
akan dipakai mengurai hati yang bodoh.

Kajian per kata:

Titi (telah sampai) têlasing (habis dalam) carita (ceritera), kagungan


(milik) jêng (Kanjeng) sri (Sri) bupati (Bupati), kang (itulah) Sêrat
Panitisastra (Serat Panitisastra). Telah sampai habis dalam ceritera, milik
Kanjeng Sri Bupati, itulah Serat Panitisastra.
Telah habis ceritera yang disampaikan dalam serat Panitisastra ini. Yang
dimiliki oleh Sang Raja.
Sang Raja yang disebutkan disini adalah raja yang memerintahkan
menyadur serat Panitisastra ini, yang mengambil babon dari Kakawin
Nitisastra dalam bahasa Kawi. Tidak disebutkan siapa yang menyadur,
218
  

tetapi banyak sejarawan menyebut bahwa penyadur serat ini adalah


Yasadipura I dan diselesaikan oleh Yasadipura II. Wallahu a’lam.
Sung (memberi) jarwa (pengertian) kang (yang) kinèn (disuruh) nulis
(menuliskan), mrih (agar) gampila (mudah) kang (yang) myarsi
(mendengar), sastra (kitab) wiguna (berguna) kang (yang) apus (diikat).
Memberi pengertian yang dituliskan, agar mudah yang mendengar, untuk
mengikat pengertian kitab ini.
Yang memberi pengertian karena disuruh menuliskan kembali serat ini,
agar lebih mudah bagi yang mendengar untuk memahami maknanya. Apa
yang terdapat dalam kitab ini ada hal-hal yang berguna yang perlu diikat
menjadi pengertian yang jelas, agar orang tidak menebak-nebak isinya.
Sementara semakin banyak orang tidak lagi paham bahasa asal serat ini,
yakni bahasa Kawi. Maka perlulah kiranya dibuat terjemahannya dalam
bahasa Jawa baru.
Abdi (abdi, pegawai kraton) carik (carik) lêlurah (lurah), ngêmban
(mengemban) timbalan (perintah) narpati (sang raja), pan (akan) kinarya
(dipakai) mudhari (mengurai) tyas (hati) ingkang (yang) mudha (bodoh).
Abdi dalem carik lurah, mengemban perintah sang raja, akan dipakai
mengurai hati yang bodoh.

Agar isi serat ini dapat dipakai rujukan bagi abdi dalem carik lurah, yang
mengemban perintah sang raja. Agar dapat dipakai untuk mengurai hati
yang bodoh.

Inilah akhir bait serat Panitisastra ini.

*****

Dengan selesainya bait ini selesailah sudah kajian serat Panitisastra. Kami
yang mengkaji, Bambang Khusen Al Marie, berharap kajian ini sedikit
membantu bagi mereka yang berusaha mengambil kearifan lokal warisan
leluhur. Namun kami menyadari kajian kami jauh dari sempurna, untuk itu
kami berharap dari siapapun, kritik dan masukan agar ke depan lebih baik
lagi.

Terima kasih sudah berkenan membaca sampai selesai. Wassalam!


219