Anda di halaman 1dari 4

TUGAS TUTORIAL II

Nama : KHOFIFAH RAHAYU


NIM : 857419981
Kode Mata Kuliah : MKDK4001
Nama Mata Kuliah : Pengantar Pendidikan
Jumlah sks : 3 sks
Nama Pengembang : Edi Kurniawan,S.Pd.M.Pd

1. Pada tahun 1800-1942 bangsa indonesia menjadi jajahan pemerintah kolonial belanda,
pendidikan yang awalnya dikelola oleh VOC akhirnya diserahkan kepada pemerintah
belanda. Saat itu belanda semakin terlihat membedakan kelas-kelas sosial . hal ini terlihat
dari beberapa kebijakannya. Jelaskan beberapa kebijakan kolonial belanda ?

JAWAB :

Praktek stratifikasi kelas-kelas sosial masyarakat ini tentu saja mengecewakan masyarakat.
Apalagi pada masa-masa berikutnya, Belanda semakin jelas memperlihatkan perbedaan kelas-
kelas sosial tersebut. Hal ini secara jelas dapat dilihat dari beberapa kebijakan kolonial Belanda
sebagai pemimpin pemerintahan didikan sekolah berikut.

a. Pada tahun 1808 Gubernur Jenderal V Daendels memerintahkan agar para bupati di Pulau
Jawa memberi peluang pendidikan bagi kalangan rakyat jelata, tapi kebijakan ini tidak
dapat terealisir.
b. Pada tahun 1811-1816 ketika pemerintahan dipimpin oleh Raffles, pendidikan bagi
rakyat jelata juga tidak dapat diselenggarakan.
c. Pada tahun 1816 Komisaris Jenderal C.G.C. Reindwardt mengeluarkan Undang-undang
Pengajaran yang dapat menjadi pedoman dasar pendirian sekolah, tetapi Peraturan
Pemerintah yang dikeluarkan tahun 1818 sama sekali tidak menyangkut perluasan
pendidikan bagi seluruh lapisan rakyat Indonesia. Pada Peraturan Pemerintah itu hanya
disebutkan bahwa pendidikan diperuntukan bagi orang-orang Belanda, timur asing.
bangsawan, orang kaya, dan golongan Pribumi penganut Protestan.
d. Pada zaman Gubernur Jenderal Van den Bosch berkuasa, dikeluarkan kebijakan
Culturstelsel (Tanam Paksa) bagi seluruh rakyat Indonesia, agar Belanda mendapatkan
keuntungan yang sebanyak-banyaknya. Untuk dapat mencapai keuntungan sebanyak-
banyaknya itu, maka diperlukan tenaga kerja yang murah, tenaga administrasi atau
pegawai rendahan yang banyak. Berkaitan dengan kepentingan itu, maka pada tahun
1848 Gubernur Jenderal Van den Bosch diberi kuasa untuk mengeluarkan anggaran
belanja negara sebesar f25.000 setiap tahunnya demi untuk mendirikan sekolah- sekolah
di Pulau Jawa. Pada tahun yang sama, yakni tahun 1848 dicanangkan pendidikan bagi
kalangan Bumi Putera namun rencana ini tidak dapat direalisasikan, karena minimnya
jumlah guru yang akan menjadi tenaga pengajar dan mengenai bahasa pengantarnya.
Pada tahun 1849-1852 didirikan 20 sekolah di setiap karesidenan di Indonesia. Namun,
sekolah ini hanya diperuntukkan bagi anak-anak Pribumi yang orang tuanya bekerja pada
Belanda, atau golongan priyayi atau anak-anak orang kaya, Pendidikan yang ada di
karesidenan ini juga tidak memberi peluang kepada anak-anak rakyat jelata. Pada tahun
1852 didirikanlah Kweekschool (sekolah guru) pertama di Surakarta, dan menyusul di
kota-kota lainnya. Sekolah ini pun hanya diperuntukan bagi anak-anak yang orang tuanva
bekerja pada Belanda, atau golongan priyayi atau anak-anak orang kaya.
e. Pada tahun 1863 dan 1864 pemerintah Belanda mengeluarkan kebijakan yang memberi
peluang bekerja kepada penduduk pribumi atau rakyat jelata untuk menjadi pegawai
rendahan dan pegawai menengah di kantor-kantor apabila memenuhi syarat, yakni dapat
lulus dari ujian calon pegawai. Syarat-syarat ini ditetapkan oleh putusan Raja pada
tanggal 10 September 1864. Keadaan ini memberi peluang kepada pihak swasta untuk
melaksanakan usaha di bidang pertanian dan tentu saja hal ini berdampak pada
meningkatnya kebutuhan akan pegawai, yang pada gilirannya juga akan berimplikasi
pada perluasan jumlah sekolah.
f. Pada tahun 1893 keluar kebijakan diferensiasi sekolah untuk kalanga Bumi Putera, yaitu
Sekolah Kelas I untuk golongan orang-orang Belanda, priyayi, dan orang-orang kaya.
Adapun Sekolah Kelas II diberlakuka untuk golongan rakyat jelata.
g. Setelah Politik Etis diberlakukan, maka tahun 1907 Gubernur Jenderal Van Heutsz
mengeluarkan kebijakan tentang pendidikan Bumi Putera, yakni sebagai berikut:
pertama, mendirikan Sekolah Desa yang diselenggarakan oleh pemerintah Desa. Biaya
Sekolah Desa ini menjadi tanggung jawab pemerintah desa; kedua, membangun sifat
khas Belanda pada Sekolah Kelas 1. Tahun 1914 Sekolah Kelas I ini diubah menjadi HIS
(Holands Inlandse School). Lama pendidikan 6 tahun dan bahasa pengantar c sekolah
bahasa Belanda. Adapun Sekolah Kelas II tetap bernama demikian atau disebut Vervoleg
School (sekolah sambungan) dan merupakan lanjutan dari Sckolah Desa yang didirikan
sejak tahun 1907 atau setelah lahirmya Politik Etis. Kondisi ini telah menimbulkan
munculnya stratifikasi sosial di kalangan anak-anak pribumi, golongan yang satu merasa
lebih tingei dari yang lainnya.
h. Berbagai upaya untuk memberi peluang pendidikan bagi kaum bumi putra terus
dilakukan, namun pada tahun 1930-an usaha memperluas pendidikan bagi kaum Bumi
Putera itu mengalami hambatan. Surat Menteri Kolonial Belanda Colijn bertanggal 10
Oktober 1930 yang ditujukan kepada Gubernur Jenderal de Jonge menyatakan, bahwa
perluasan sekolah negara jajahan terutama untuk kaum Bumi Putera akan sulit untuk
direalisasikan karena mengalami kekurangan dana. Pada zaman Belanda jenis lembaga
pendidikan menengah yang didirikan Belanda cukup banyak. Beberapa diantaranya
adalah: VHO (Voorrboroidens Hegere Orderwijs), AMS (Algameene Middlebare
Handels School), MTS (Middlebare Technishe School), Kweek School, GOPLO
(Government Opleiding Schooll Onderwijeres) (Hamid Hasan (1970; 370), berdasarkan
Poerbakawatja, S dalam buku Pendidikan Dalam Alam Terbuka).

2. Pendirian pendidikan di lingkungan taman siswa ditunjukan untuk semua suku bangsa
tanpa melihat golongan tertentu. Pendidikan taman siswa di pelopori oleh R.M Suwardi
Suryaningrat. Jelaskan riwayat singkat pendidikan taman siswa ?

JAWAB :

Pendiri pendidikan Taman Siswa atau lebih dikenal dengan Perguruan Taman Siswa ini adalah
seorang bangsawan dari Yogyakarta bernama R.M. Suwardi Suryaningrat. Dilahirkan di
Yogyakarta pada tanggal 2 Mei 1889 dari ayah bernama KPH Suryaningrat. Setelah usia 39
tahun atau 40 tahun (tahun Jawa), tepatnya pada tanggal 23 pebruari 1928 berganti nama menjadi
Ki Hajar Dewantara. Pendidikan yang telah ditempuh dimulai dari Sekolah Dasar Belanda
(Europesche Lagere School), kemudian melanjutkan pendidikan ke sekolah dokter di Stovia.
Berhubung kekurangan biaya, sekolah ini ditinggalkan, kemudian bekerja dan memasuki dunia
politik bersama-sama lulusan Stovia yang lain seperti Dr. Cipto Mangunkusuma dan Dr.
Danudirjo Setyabudi (Dr. Douwes Dekker).

3. Kebudayaan terdiri dari pola, bertingkah laku mantap, pikiran, perasaan dan reaksi yang
diperoleh dan terutama diturunkan dari simbol-simbol oleh manusia. Ada berbagai unsur
dalam kebudayaan dan di indonesia memiliki watak khas yang berbeda dengan
kebudayaan bangsa lain. Kemukakan unsur-unsur kebudayaan yang ada ?

JAWAB :

Unsur-unsur Universal Kebudayaan Unsur-unsur kebudayaan meliputi semua kebudayaan di


dunia, baik yang kecil, bersahaja, dan terisolasi, maupun yang besar, kompleks, dan dengan
jaringan hubungan yang luas. Dalam menganalisa suatu kebudayaan seorang ahli antropologi
membagi seluruh kebudayaan yang tereintegrasi itu ke dalam unsur-unsur besar yang disebut
"unsur-unsur kebudayaan universal". Mengenai hal ini ada beberapa pandangan, seperti yang
diuraikan oleh C. Kluckhohn dalam karangannya yang berjudul "Universal Catagories Of
Culture" (1953). Dengan mengambil intisari dari berbagai kerangka yang ada mengenai unsur-
unsur kebudayaan universal, terdapat tujuh unsur yang dapat ditemukan dalam semua
kebudayaan di seluruh dunia, yaitu:

a. bahasa;
b. sistem pengetahuan;
c. organisasi sosial;
d. sistem peralatan hidup dan teknologi;
e. sistem mata pencaharian untuk hidup;
f. sistem religi;
g. kesenian.

4. Kebudayaan berfungsi sebagai alat untuk memenuhi keinginan dan kebutuhan hidup
manusia. Terdapat kerangka kebudayaan yang merupakan dimensi analisis dari konsep
kebudayaan yang digambarkan melalui kerangka lingkaran. Gambarkan kerangka
lingkarang menurut Koentjaraningrat ?

JAWAB :
Menurut Koentjaraningrat: kebudayaan adalah seluruh total dari pikiran, karya, dan hasil karya
manusia yang tidak berakar kepada nalurinya karena itu hanya bisa dicetuskan oleh manusia
sesudah suatu proses belajar. Kebudayaan adalah pancaran dari "budi dan daya", seluruh apa
yang dipikir, dirasa dan direnung, diamalkan dalam bentuk daya yang menghasilkan kehidupan.
Budaya adalah seluruh cara hidup suatu masyarakat bangsa. Kebudayaan adalah penciptaan dan
pengolahan nilai- nilai insani; tercakup di dalamnya usaha memanusiakan diri sendiri di tengah
alam lingkungan, baik fisik maupun sosial. Nilai-nilai dikembangkan sehingga menjadi
sempurna. Kebudayaan merupakan hasil dari buah budi manusia untuk mencapai kesempurnaan
hidup. Kebudayaan merupakan hasil karya manusia sebagai warga masyarakat untuk memenuhi
kebutuhan hidupnya dalam mencapai kesejahteraan. Tidak ada masyarakat manusia yang tidak
berbudaya. Kebudayaan terdiri atas nilai-nilai, kepercayaan, dan persepsi abstrak tentang alam
raya yang mempengaruai perilaku manusia. Kebudayaan dipelajari melalui bahasa, bukan
diwariskan secara biologis. Kebudayaan adalah sejumlah cita-cita, nilai, dan standar perilaku
dalam kehidupan bermasyarakat, yang menyebabkan perbuatan individu dapat dipahami oleh
kelompoknya.