Anda di halaman 1dari 171

Penulis:

Dr. Drs. I Ketut Setia Sapta,SE.,M.Si


Dr. Nengah Landra, SE.,MM

BISNIS
PARIWISATA

TAHUN
2018

i
ii
BISNIS
PARIWISATA
BISNIS
PARIWISATA

BISNIS PARIWISATA
Cetakan Pertama Juli 2018

18 x 26 cm, ix + 154

ISBN: 978-602-52347-1-2 (1)

iii
Penulis
Dr. Drs. I Ketut Setia Sapta,SE.,M.Si
Dr. Nengah Landra, SE.,MM

Tim Editor
Dr.Drs. Anak Agung Putu Agung,MM
Dr. Drs. I Wayan Sujana, MM

Cover
Putu Noah Aletheia Adnyana

Sampul ini diambil dari www.pexels.com

Diterbitkan Oleh
CV. Noah Aletheia

Jl. Tegalsari Gg. Koyon. No. 25 D. Banjar Tegalgundul Desa


Tibubeneng, Kec. Kuta Utara, Kab. Badung Bali Indonesia.

Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang Dilarang


memperbanyak seluruh atau sebagian buku ini

KATA PENGANTAR
Buku ini memberikan acuan bagiamana melakukan bisnis
pariwisata di Bali. Bali merupakan daerah yang sangat potensial bagi
para pebisnis. Bisnis di Bali menjadi incaran para pengusaha
mengingat daerah ini sangat ramai dikunjungi oleh para turis baik
domestik asing. Bisnis di Bali terbilang subur, mengingat daerah

iv
wisata ini cukup di kenal di mata dunia internasional. Para turis asing
yang memiliki dana yang cukup besar adalah konsumen potensial
yang akan menyuburkan pengelolaan bisnis di Bali. Bagi masyaratak
Bali tentunya cukup mengetahui jenis usaha apa yang akan menjadi
bisnis di Bali yang laris manis.
Namun, bagi para investor asing yang ingin coba-coba
memiliki bisnis di Bali, harus melakukan riset terlebih dahulu, jenis
usaha apa yang akan diminati banyak konsumen. Sebelum
memutuskan untuk mengelola sebuah usaha, hal yang harus dilakukan
adalah melakukan survei mengenai kondisi sebuah daerah, bagaimana
kebiasaan masyarakatnya, hal-hal apa yang dibutuhkan, serta
bagaimana aktivitas dan kondisi yang ada di daerah tersebut. Bali
sebagai sebuah kawasan wisata tentu saja cukup menjanjikan apabila
kita melakukan buka usaha di Bali terkait dengan hal-hal pariwisata.
Namun demikian, bisnis di Bali tak hanya terikat pada aktivitas
pariwisata, para pebisnis juga bisa melirik peluang bisnis di Bali dari
aspek non pariwisata. Bisnis di Bali dari aspek pariwisata memang
cukup maju pesat, terlebih para konsumennya adalah para turis asing
yang mempunyai cukup dana. Semoga buku ini bermanfaat.

Denpasar, Juni 2018

Penulis

DAFTAR ISI

Hal

HALAMAN JUDUL ……………………………………… ii


iii
KATA PENGANTAR ……………………………………
iv
DAFTAR ISI ………………………………………………

v
BAB I PENDAHULUAN ………………………………… 1
1.1 Definisi Pariwisata …………………………………… 1

1.2. Industri Pariwisata ………………………………… 4

1.3. Sumber – Sumber Pariwisata ……………………… 5


6
1.4. Jenis - jenis Pariwisata ………………………………
BAB II BISNIS PARIWISATA ……………………….... 13
2.1. Pengertian Bisnis Pariwisata ………………………… 13
2.2. Tujuan Pariwisata …………………………………… 14

2.3. Bentuk Bisnis Pariwisata …………………………… 15

2.4. Potensi Bisnis Pariwisata …………………………… 17


19
2.5. Bisnis Pariwisata dan Manajemen …………………
21
2.6. Prospek Bisnis Pariwisata ……………………………
BAB III SISTEM KEPARIWISATAAN ……………… 24
3.1. Pengertian Sistem Kepariwisataan ………………… 24
3.2. Dimensi Wilayah dalam Sistem Kepariwisataan … 24
3.3. Terminologi Kepariwisataan ……………………… 25
3.4. Motivasi orang melakukan perjalanan wisata …… 26
3.5. Klasifikasi Kepariwisataan ………………………... 27
BAB IV PERTUMBUHAN PARIWISATA
DAN EKONOMI NASIONAL 33
……………….. 33

4.1. Ekonomi Nasional ………………………………….


4.2. Kontribusi Pariwisata terhadap Ekonomi Nasional dan
Regional ……………………………………….. 35

4.3. Dampak Pertumbuhan Pariwisata terhadap


36
Perekonomian ………………………………………...
37
4.4. Dampak Pariwisata terhadap Perekonomian ……..
41

vi
4.5. Mengukur Sumbangan Pariwisata …………….......

BAB V PERMINTAAN PARIWISATA ……………..... 45


5.1. Sifat Permintaan Pariwisata ……………………….. 45
5.2. Perilaku Konsumen dalam Pariwisata ……………. 49
5.3. Variabel-Variabel yang Mempengaruhi Permintaan
Pariwisata …………………………………………….. 53

5.4. Batasan - Batasan dalam Permintaan Pariwisata… 58


BAB VI PRODUK-PRODUK PARIWISATA ………… 61
6.1. Produk-produk Pariwisata …………………………. 61
BAB VII PERENCANAAN PARIWISATA 68
7.1. Perencanaan Pariwisata dan Pemasarannya ……… 69
7.2. Analisis Lingkungan Sumber Daya Pemasaran ….. 72
7.3. Strategi Segmentasi Pemasaran Pariwisata ……….. 74
7.4. Strategi Sasaran dan Memposisikan Pemasaran
Pariwisata …………………………………………….. 75

7.5. Strategi Bauran Pemasaran …………………………. 77

7.6. Elemen Bauran Pemasaran Jasa ……………………. 78

7.7. Organisasi yang Berorientasi Pemasaran …………... 79


83
7.8. Organisasi Pariwisata ………………………………..
85
7.9. Organisasi Kepariwisataan Regional ………………..
89
7.10. Strategi Pembangunan Pariwisata …………………
90
7.11. Strategi Segmentasi Pemasaran Pariwisata………..
7.12. Strategi Bauran Pemasaran Pariwisata …………… 95

vii
BAB VIII INVESTASI BISNIS PARIWISATA………… 97
8.1. Prinsip – prinsip Investasi …………………………… 97

8.2. Investasi dalam Kepariwisataan …………………….. 100

8.3. Studi Kelayakan dan Model Pariwisata ……………. 102


BAB IX MODEL KEPARIWISATAN …………………... 106
9.1. Tipe Pembangunan Pariwisata ……………………… 106

9.2. Sumber – Sumber Modal ……………………………. 107

9.3. Faktor – faktor yang Memengaruhi Pendapatan


108
Pariwisata ……………………………………………...
BAB X PELUANG PARIWISATA ……………………… 110
10.1. Peran Langsung Pariwisata Terhadap Peluang
Kerja ………………………………………………… 110
10.2. Peluang Kerja dan Multiplier Pariwisata ………… 113
10.3. Pasar Tenaga Kerja dan Peluang Kerja …………. 119

10.4. Jenis-Jenis Pasar Tenaga Kerja …………………… 123


129
10.6. Kelebihan & Kekurangan Pasar Tenaga Kerja …..
10.7. Membangun Pusat Informasi Pemasaran
130
Pariwisata ……………………………………………
BAB XI SISTEM INFORMASI PARIWISATA ………... 135
11.1. Sistem Informasi Pemasaran Pariwisata ………….. 135
11.2. Membangun Pusat Informasi Pariwisata …………. 137

11.3. Sistem Perencanaan ………………………………… 140

11.4. Langkah-Langkah Pembuatan Rencana ………… 142


146
11.5. Sistem Evaluasi Pemasaran Pariwisata ……………
IMPLEMENTASI KASUS ……………………………….. 148
DAFTAR PUSTAKA

viii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Definisi Pariwisata

Menurut peninjauan secara etimologis, istilah pariwisata

berasal dari bahasa sansekerta yang terdiri atas dua suku kata yaitu

"pari” dan "wisata". Pari berarti berulang-ulang atau berkali-kali,

sedangkan wisata berarti perjalanan atau bepergian. Jadi pariwisata

berarti perjalanan yang dilakukan secara berulang ulang atau

(Musanef, 1996 : 8). Pariwisata tidak hanya bisa diartikan secara

etimologis saja, tetapi terdapat pendapat dari para ahli diantaranya:

1. Hunziker dan Krapf (Bapak Ilmu Pariwisata)

Pariwisata adalah sejumlah hubungan dan gejala yang dihasilkan

dari tinggalnya orang-orang asing, asalkan tinggalnya mereka itu

tidak menyebabkan timbulnya tempat tinggal serta usaha-usaha

yang bersifat sementara atau permanen sebagai usaha mencari

kerja penuh (Musanef, 1996: 11).

2. Hans Buchi

Pariwisata adalah peralihan tempat untuk sementara waktu dan

mereka yang mengadakan perjalanan tersebut memperoleh

1
pelayanan dari perusahaanperusahaan yang bergerak dalam

industri pariwisata (Musanef, 1996: 11).

3. Robert Mc. Intosh Shashi Kant Cupta

Pariwisata adalah gabungan gejala dan hubungan yang timbul dari

interaksi wisatawan, bisnis, pemerintah serta masyarakat tuan

rumah dalam proses menarik dan melayani wisatawan ini serta

penunjang lainnya (Musanef, 1996: 11).

4. Menurut Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1990

Pariwisata adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan

wisata, termasuk pengusahaan obyek dan daya tarik serta

usahausaha yang terkait di bidang itu. Pengertian ini mengandung

lima unsur yaitu:

1. Unsur manusia (wisatawan)

2. Unsur kegiatan (perjalanan)

3. Unsur motivasi (menikmati)

4. Unsur sasaran (obyek dan daya tarik wisata)

5. Unsur usaha (Musanef, 1996: 13). Dan pengertian diatas

terdapat beberapa hal yang penting yaitu :

a) Perjalanan itu dilakukan untuk sementara waktu.

2
b) Perjalanan itu dilakukan dari suatu tempat ke tempat lain.
c) Perjalanan itu, walaupun apa bentuknya harus selalu

dikaitkan dengan bertamasya dan rekreasi, melihat dan

menyaksikan atraksi-atraksi wisata.

d) Orang yang melakukan perjalanan tersebut tidak mencari

nafkah di tempat/daerah yang dikunjungi dan sematamata

sebagai konsumen di tempat tersebut, dengan mendapat

pelayanan (Musanef, 1996: 12).

5. Menurut James. J. Spillane (1987: 20) pariwisata adalah kegiatan

melakukan perjalanan dengan tujuan mendapatkan kenikmatan,

mencari kepuasan, mengetahui sesuatu, memperbaiki kesehatan,

menikmati olahraga atau istirahat, menunaikan tugas, dan lain-

lain. Defenisi yang luas pariwisata adalah perjalanan dari suatu

tempat ke tempat lain, bersifat sementara, dilakukan perorangan

maupun kelompok, sebagai usaha mencari keseimbangan atau

keserasian dan kebahagiaan dengan lingkungan hidup dalam

dimensi sosial, budaya, alam dan ilmu. Suatu perjalanan akan

dianggap sebagai perjalanan wisata bila memenuhi tiga

persyaratan yang diperlukan, yaitu bersifat sementara, bersifat

3
sukarela (Voluntary) dalam anti tidak terjadi karena paksaan, dan

tidak bekerja yang sifatnya menghasilkan upah.

Berdasarkan pengertian beberapa ahli diatas disimpulkan

pengertian Pariwisata adalah kegiatan di mana orang terlibat dalam

perjalanan jauh dari rumah (bepergian) antar daerah atau antar negara

terutama untuk bisnis atau kesenangan dimana orang tersebut tidak

menetap atau mencari pekerjaan di tempat tersebut.

1.2. Industri Pariwisata

Industri Pariwisata dapat diartikan sebagai sehimpunan

bidang usaha yang menghasilkan berbagai jasa dan barang yang

dibutuhkan oleh mereka yang melakukan perjalanan wisata. Menurut

S. Medlik, setiap produk, baik yang nyata maupun maya yang

disajikan untuk memenuhi kebutuhan tertentu manusia, hendaknya

dinilai sebagai produk industri. Jika sejemput kesatuan produk hadir

di antara berbagai perusahaan dan organisasi sedemikian sehingga

memberi ciri pada keseluruhan fungsi mereka serta menentukan

tempatnya dalam kehidupan Inonn, hendaknya

dinilai sebuah industri.

4
Sebagaimana yang dikemukakan UNWTO (United Nations

World Tourism Organiation) dalam the International

Recommendations for Tourism Statistics 2008, Industri Pariwisata

meliputi; Akomodasi untuk pengunjung, Kegiatan layanan makanan

dan minuman, Angkutan penumpang, Agen Perjalanan Wisata dan

Kegiatan reservasi lainnya, Kegiatan Budaya, Kegiatan olahraga dan

hiburan. UNWTO merupakan Badan Kepariwistaan Dunia dibawah

naungan PBB. Menurut Undang-Undang Pariwisata no 10 tahun

2009, Industri Pariwisata adalah kumpulan usaha pariwisata yang

saling terkait dalam rangka menghasilkan barang dan/atau jasa bagi

pemenuhan kebutuhan wisatawan dalam penyelenggaraan

pariwisata.

1.3. Sumber – Sumber Pariwisata

Modal atau sumber pariwisata dapat dikelompokkan menjadi

3 yaitu, potensi alam, potensi kebudayaan, dan potensi manusia.

Potensi-potensi tersebut dijelaskan dibawah ini :

1. Potensi Alam, terdiri atas potensi fisik, flora dan fauna. Ketiga

potensi alam tersebut dapat menjadi atraksi wisata yang berperan

5
sama, tetapi salah satu atraksi dapat lebih menonjol. Pada

umumnya wisatawan lebih tertarik pada alam terbuka seperti

pegunungan, hutan dan pantai.

2. Potensi Kebudayaan, yaitu kebudayaan dalam arti luas, tidak

hanya meliputi kebudayaan tinggi, tetapi juga meliputi adat

istiadat dan segala kegiatan yang hidup di tengah-tengah

masyarakat.

3. Potensi Manusia, yaitu kemampuan yangada dalam diri manusia

yang dapat dimanfaatkan bagi kepentingan pariwisata.

1.4. Jenis - jenis Pariwisata

Menurut Pendit (1994), pariwisata dapat dibedakan menurut

motif wisatawan untuk mengunjungi suatu tempat. Jenis-jenis

pariwisata tersebut adalah sebagai berikut.

1. Wisata Budaya

Yaitu perjalanan yang dilakukan atas dasar keinginan untuk

memperluas pandangan hidup seseorang dengan jalan

mengadakan kunjungan atau peninjauan ketempat lain atau ke

luar negeri, mempelajari keadaan rakyat, kebiasaan adat istiadat

6
mereka, cara hidup mereka, budaya dan seni mereka. Seiring

perjalanan serupa ini disatukan dengan kesempatan–kesempatan

mengambil bagian dalam kegiatan–kegiatan budaya, seperti

eksposisi seni (seni tari, seni drama, seni musik, dan seni suara),

atau kegiatan yang bermotif kesejarahan dan sebagainya.

2. Wisata Maritim atau Bahari

Jenis wisata ini banyak dikaitkan dengan kegiatan olahraga di air,

lebih–lebih di danau, pantai, teluk, atau laut seperti memancing,

berlayar, menyelam sambil melakukan pemotretan, kompetisi

berselancar, balapan mendayung, melihat–lihat taman laut

dengan pemandangan indah di bawah permukaan air serta

berbagai rekreasi perairan yang banyak dilakukan didaerah–

daerah atau negara–negara maritim, di Laut Karibia, Hawaii,

Tahiti, Fiji dan sebagainya. Di Indonesia banyak tempat dan

daerah yang memiliki potensi wisata maritim ini, seperti

misalnya Pulau–pulau Seribu di Teluk Jakarta, Danau Toba,

pantai Pulau Bali dan pulau–pulau kecil disekitarnya, taman laut

di Kepulauan Maluku dan sebagainya. Jenis ini disebut pula

wisata tirta.

3. Wisata Cagar Alam (Taman Konservasi)

7
Untuk jenis wisata ini biasanya banyak diselenggarakan oleh

agen atau biro perjalanan yang mengkhususkan usaha–usaha

dengan jalan mengatur wisata ke tempat atau daerah cagar alam,

taman lindung, hutan daerah pegunungan dan sebagainya yang

kelestariannya dilindungi oleh undang–undang. Wisata cagar

alam ini banyak dilakukan oleh para penggemar dan pecinta alam

dalam kaitannya dengan kegemaran memotret binatang atau

marga satwa serta pepohonan kembang beraneka warna yang

memang mendapat perlindungan dari pemerintah dan

masyarakat. Wisata ini banyak dikaitkan dengan kegemaran akan

keindahan alam, kesegaran hawa udara di pegunungan, keajaiban

hidup binatang dan marga satwa yang langka serta tumbuh–

tumbuhan yang jarang terdapat di tempat–tempat lain. Di Bali

wisata Cagar Alam yang telah berkembang seperti

Taman Nasional Bali Barat dan Kebun Raya Eka Karya

4. Wisata Konvensi

Yang dekat dengan wisata jenis politik adalah apa yang

dinamakan wisata konvensi. Berbagai negara pada dewasa ini

membangun wisata konvensi ini dengan menyediakan fasilitas

bangunan dengan ruangan–ruangan tempat bersidang bagi para

8
peserta suatu konfrensi, musyawarah, konvensi atau pertemuan

lainnya baik yang bersifat nasional maupun internasional. Jerman

Barat misalnya memiliki Pusat Kongres Internasiona

(International Convention Center) di Berlin, Philipina

mempunyai PICC (Philippine International Convention Center)

di Manila dan Indonesia mempunyai Balai Sidang Senayan di

Jakarta untuk tempat penyelenggaraan sidang–sidang pertemuan

besar dengan perlengkapan modern. Biro konvensi, baik yang ada

di Berlin, Manila, maupun Jakarta berusaha dengan keras untuk

menarik organisasi atau badan–badan nasional maupun

internasional untuk mengadakan persidangan mereka di pusat

konvensi ini dengan menyediakan fasilitas akomodasi dan sarana

pengangkutan dengan harga reduksi yang menarik serta menyajikan

program–program atraksi yang menggiurkan.

5. Wisata Pertanian (Agrowisata)

Sebagai halnya wisata industri, wisata pertanian ini adalah

pengorganisasian perjalanan yang dilakukan ke proyek–proyek

pertanian, perkebunan, ladang pembibitan dan sebagainya

dimana wisatawan rombongan dapat mengadakan kunjungan dan

peninjauan untuk tujuan studi maupun melihat–lihat keliling

9
sambil menikmati segarnya tanaman beraneka warna dan

suburnya pembibitan berbagai jenis sayur–mayur dan palawija di

sekitar perkebunan yang dikunjungi.

6. Wisata Buru

Jenis ini banyak dilakukan di negeri–negeri yang memang

memiliki daerah atau hutan tempat berburu yang dibenarkan oleh

pemerintah dan digalakan oleh berbagai agen atau biro

perjalanan. Wisata buru ini diatur dalam bentuk safari buru ke

daerah atau hutan yang telah ditetapkan oleh pemerintah negara

yang bersangkutan, seperti berbagai negeri di Afrika untuk

berburu gajah, singa, ziraf, dan sebagainya. Di India, ada daerah–

daerah yang memang disediakan untuk berburu macan, badak dan

sebagainya, sedangkan di Indonesia, pemerintah membuka

wisata buru untuk daerah Baluran di Jawa Timur dimana

wisatawan boleh menembak banteng atau babi hutan.

7. Wisata Ziarah

Jenis wisata ini sedikit banyak dikaitkan dengan agama, sejarah,

adat istiadat dan kepercayaan umat atau kelompok dalam

masyarakat. Wisata ziarah banyak dilakukan oleh perorangan

atau rombongan ke tempat–tempat suci, ke makam–makam orang

10
besar atau pemimpin yang diagungkan, ke bukit atau gunung

yang dianggap keramat, tempat pemakaman tokoh atau

pemimpin sebagai manusia ajaib penuh legenda. Wisata ziarah

ini banyak dihubungkan dengan niat atau hasrat sang wisatawan

untuk memperoleh restu, kekuatan batin, keteguhan iman dan

tidak jarang pula untuk tujuan memperoleh berkah dan kekayaan

melimpah. Dalam hubungan ini, orang–orang

Khatolik misalnya melakukan wisata ziarah ini ke Istana

Vatikan di Roma, orang–orang Islam ke tanah suci, orang–orang

Budha ke tempat–tempat suci agama Budha di India, Nepal, Tibet

dan sebagainya. Di Indonesia banyak tempat–tempat suci atau

keramat yang dikunjungi oleh umat-umat beragama tertentu,

misalnya seperti Candi Borobudur, Prambanan, Pura Basakih di

Bali, Sendangsono di Jawa Tengah, makam Wali Songo, Gunung

Kawi, makam Bung Karno di Blitar dan sebagainya. Banyak agen

atau biro perjalanan menawarkan wisata ziarah ini pada waktu–

waktu tertentu dengan fasilitas akomodasi dan sarana angkuatan

yang diberi reduksi menarik ke tempat–tempat tersebut di atas.

11
Sesungguhnya daftar jenis–jenis wisata lain dapat saja

ditambahkan di sini, tergantung kapada kondisi dan situasi

perkembangan dunia kepariwisataan di suatu daerah atau negeri yang

memang mendambakan industri pariwisatanya dapat meju

berkembang. Pada hakekatnya semua ini tergantung kepada selera

atau daya kreativitas para ahli profesional yang berkecimpung dalam

bisnis industri pariwisata ini. Makin kreatif dan banyak gagasan–

gagasan yang dimiliki oleh mereka yang mendedikasikan hidup

mereka bagi perkembangan dunia kepariwisataan di dunia ini, makin

bertambah pula bentuk dan jenis wisata yang dapat diciptakan bagi

kemajuan industri ini, karena industri pariwisata pada hakikatnya

kalau ditangani dengan kesungguhan hati mempunyai prospektif dan

kemungkinan sangat luas, seluas cakrawala pemikiran manusia yang

melahirkan gagasan–gagasan baru dari waktu–kewaktu. Termasuk

gagasan–gagasan untuk menciptakan bentuk dan jenis wisata baru

tentunya.

12
BAB II

BISNIS PARIWISATA

2. 1.Pengertian Bisnis Pariwisata

Bisnis pariwisata adalah usaha yang menyediakan barang dan

atau jasa bagi pemenuhan kebutuhan wisatawan dan

penyelenggaraan pariwisata.Sektor pariwisata memang cukup

menjanjikan untuk turut membantu menaikkan cadangan devisa dan

secara pragmatis juga mampu meningkatkan pendapatan masyarakat.

Prospek industry pariwisata Indonesia diprediksikan WTO akan

semakin cemerlang, dengan perkiraan pada tahun 2010 akan

mengalami pertumbuhan hingga 4,2% per tahun. Selain itu sektor

industri pariwisata nasional memberikan kontribusi nasional bagi

program pembangunan. Sebagai contoh, pada tahun 1999 sektor

13
pariwisata menghasilkan devisa langsung sebesar USS 4,7 juta, serta

menyumbang 9,61% pada PDB dan menyerap 8% angkatan kerja

nasional (6,6 juta orang) pada tahun yang sama. Selain faktor – faktor

di atas, industri pariwisata juga memiliki karakter unik, bahwa sektor

pariwisata memberikan efek berantai terhadap

distribusi pendapatan penduduk di kawasan sekitar

pariwisata.

2.2. Tujuan Pariwisata

a) Dalam bisnis pariwisata untuk mencapai profit maksimum

melalui peningkatan pendapatan dilakukan dengan

menetapkan kebijakan diskriminasi harga.

b) Kebijakan diskriminasi harga umumnya menunjukkan suatu

tingkatan monopoli yang dapat meningkatkan

supernormal profit.

c) Akan tetapi, dalam bisnis pariwisata hal tersebut lebih

cenderung menggambarkan kemampuan perusahaan dalam

melakukan segmentasi pasar

d) Meningkatkan Devisa Negara

14
e) Memperkenalkan keindahan alam dan
kebudayaan

Indonesia

f) Meningkatkan persaudaraan persahabatan dan nasional dan

internasional

2.3. Bentuk Bisnis Pariwisata

Menurut Pendit (2002: 37) bentuk pariwisata dapat dibagi

menjadi lima kategori yaitu menurut asal wisatawan, menurut

akibatnya terhadap neraca pembayaran, menurut jangka waktu,

menurut jumlah wisatawan, dan menurut alat angkut yang

dipergunakan. Bentuk-bentuk pariwisata tersebut dijelaskan dibawah

ini:

a) Menurut asal wisatawan ertama-tama perlu diketahui

wisatawan itu berasal dari dalam atau luar negeri. Kalau

asalnya dari dalam negeri berarti sang wisatawan hanya

pindah tempat sementara di dalam lingkungan wilayah

negerinya sendiri dan selamaia mengadakan perjalanan, maka

disebut pariwisata domestik, sedangkankalau ia datang dari

luar negeri disebut pariwisata internasional.

15
b) Menurut akibatnya terhadap neraca pembayaran kedatangan

wisatawan dari luar negeri adalah membawa mata uangasing.

Pemasukan valuta asing ini berarti memberi dampak positif

terhadapneraca pembayaran luar negeri suatu negara yang

dikunjunginya, yang inidisebut pariwisata aktif.

Sedangkan, kepergian seorang warga negara ke luar negeri

memberikan dampak negatif terhadap neraca pembayaran

luarnegerinya, disebut pariwisata pasif.

c) Menurut jangka waktu kedatangan seorang wisatawan di

suatu tempat atau negara diperhitungkan pula menurut waktu

lamanya ia tinggal di tempat atau negara yang bersangkutan.

Hal ini menimbulkan istilah-istilah pariwisata jangkapendek

dan pariwisata jangka panjang, yang mana tergantung

kepadaketentuan-ketentuan yang diberlakukan oleh suatu

negara untuk mengukur pendek atau panjangnya waktu yang

dimaksudkan.

d) Menurut jumlah wisatawan perbedaan ini diperhitungkan atas

jumlah wisatawan yang datang,apakah sang wisatawan

16
datang sendiri atau rombongan. Maka timbulahistilah-istilah

pariwisata tunggal dan pariwisata rombongan.

e) Menurut alat angkut yang dipergunakan dilihat dari segi

penggunaan yang dipergunakan oleh sang wisatawan, maka

kategori ini dapat dibagi menjadi pariwisata udara, pariwisata

laut, pariwisata kereta api dan pariwisata mobil, tergantung

apakah sang wisatawan tiba dengan pesawat

udara, kapal laut, kereta api, atau mobil.

2.4. Potensi Bisnis Pariwisata

Bali merupakan daerah yang sangat potensial bagi para

pebisnis untuk mengembangkan ide-idenya.Bisnis di Bali menjadi

incaran para pengusaha bisnis mengingat daerah ini sangat ramai

dikunjungi oleh paraturis baik domestik maupun turis-turis asing.

Bisnis di Bali terbilang akan subur, mengingat daerah wisata

inicukup di kenal di mata dunia internasional. Para turis asing yang

memiliki kantong-kantong tebal adalahkonsumen empuk yang akan

menyuburkan pengelolaan bisnis di Bali. Bagi Anda masyaratak Bali

tentunya cukup mengetahui jenis usaha apa yang akan menjadi bisnis

di Bali yang laris manis. Namun, bagi Anda para investor asing yang

17
ingin coba-coba memiliki bisnis di Bali, Anda harus melakukan riset

terlebih dahulu, jenis usaha apa yang akan diminati banyak

konsumen.Sebelum memutuskan untuk mengelola sebuah usaha, hal

yang harus Anda lakukan adalah melakukan survei mengenai kondisi

sebuah daerah, bagaimana kebiasaan masyarakatnya, hal-hal apa

yang dibutuhkan, serta bagaimana aktivitas dan kondisi yang ada di

daerah tersebut. Bali sebagai sebuah kawasan wisata tentu sajacukup

menjanjikan apabila kita melakukan buka usaha di Bali terkait

dengan hal-hal pariwisata.

Namun demikian, bisnis di Bali tak hanya terikat pada aktivitas

pariwisata, para pebisnis juga bisa melirik peluangbisnis di Bali dari

aspek non pariwisata.Bisnis di Bali dari aspek pariwisata memang

cukup maju pesat, terlebih para konsumennya adalah para turis asing

yang berkantong tebal.

Ada beberapa jenis bisnis di Bali dari aspek pariwisata yang

bisa Anda coba diantaranya:

1. Bisnis penginapan

Bisnis di Bali berupa penginapan tentu saja sudah banyak dan

cukup menjamur. Anda harus mampu menghadirkan sesuatu

18
yang berbeda pada bisnis yang Anda kelola. Misalkan saja pada

penginapan Anda dilengkapi dengan berbagai tradisi dan budaya

Indonesia lainnya dari berbagai daerah sehingga membuat para

turis asing tertarik untuk mengetahui Indonesia lebih dalam.

2. Bisnis rumah makan muslim

Bisnis di Bali berupa usaha rumah makan muslim akan sangat

dicari olehpara turis domestik yang beragama Islam serta turis

mancanegara lainnya dari negara-negara Islam. Parawisatawan

yang taat beragama biasanya akan selektif mencari makanan yang

halal bagi mereka. Sikap ini dapat Anda jadikan sebagai ide bisnis

di Bali yang cukup potensial.

3. Bisnis layanan bahasa

Bisnis di Bali berupa layanan bahasa tentu saja sudah cukup

marak dilakukanorang. Semua orang mahir berbahasa Inggris,

namun tak salah jika Anda pula yang menawarkan kursus

bahasaIndonesia singkat pada turis-turis asing.

4. Bisnis transportasi

Bisnis transportasi dan agen travel memang cukup potensial di

kawasan wisata sepertiBali. Bisnis di Bali yang satu ini memang

termasuk pada bisnis pariwisata primer yang dicari konsumen.

19
2.5 Bisnis Pariwisata dan Manajemen

Bisnis pariwisata dewasa ini memang memberikan

kecerahan bagi pergerakan roda ekonomi nasional. Investasi pada

bisnis penyedia jasa traveling, bisnis perhotelan, souvenir,

transportasi darat, laut dan udara, sampai dunia perbankan pun turut

terimbasi bisnis pariwisata ini. Dampak lain dari maraknya industri

pariwisata ini adalah terserapnya tenaga kerja lokal. Singkatnya

bisnis pariwisata cukup memberikan angin segar bagi ekonomi

nasional, terlebih pengeluaran pemerintah sangat tergantung pada

penyediaan devisa melalui pajak dalam negeri. Sampai saat ini lebih

kurang 76 persen pendapatan nasional berasal dari penerimaan pajak.

Bisa dibayangkan dampak yang ditimbulkan bilamana sektor riil,

termasuk bisnis pariwisata ini lumpuh, maka tidaklah mengherankan

jika sebagian besar roda ekonomi nasional pun terkena

dampaknya.Dalam bisnis Anda bisa mencurahkan energi untuk

menjaring wisatawan domestik dan mancanegara, memberi diskon

super murah tapi tetap memelihara lingkungan, budaya, keramahan,

pelayanan dan membangun sumber daya manusia yang unggul, maka

bukan hanya pelanggan akan datang melainkan juga tidak

20
sabarmemberi tahu teman mereka betapa bagusnya kepribadian,

lingkungan, batin dan pesona bisnis pariwisata

Indonesia. Bisnis pariwisata, meperlukan manajemen yang baik.

Unsur keputusan yang cepat dan cerdas dalam inovasi manajemen

sering berperan membantu perusahaan mengembangkan

keunggulan yang bertahan lama. Tampaknya tak ada faktor yang

mencerminkan instrumen yang sama dalam menjamin keberhasilan

persaingan jangka panjang. Artinya setiap pelaku bisnis pariwisata

memiliki inovasi manajemen dengan teknik dan keunggulannya

masing-masing. Pelaku bisnis pariwisata di Indonesia harus

melakukan inovasi yang dapat bersaing dengan negara – negara lain

dalam bidang pariwisata. Hal itu akan menarik wisatawan lebih

banyak.

2.6 Prospek Bisnis Pariwisata

Sektor pariwisata memang cukup menjanjikan untuk turut

membantu menaikkan cadangan devisa dan secara pragmatis juga

mampu meningkatkan pendapatan masyarakat. Prospek industri

pariwisata Indonesia diprediksikan WTO akan semakin cemerlang,

dengan perkiraan pada tahun 2010 akan mengalami pertumbuhan

21
hingga 4,2% per tahun. Selain itu sektor industri pariwisata nasional

memberikan kontribusi nasional bagi program pembangunan.

Sebagai contoh, pada tahun 1999 sektor pariwisata menghasilkan

devisa langsung sebesar US$ 4,7 juta, serta menyumbang 9,61% pada

PDB dan menyerap 8% angkatan kerja nasional (6,6 juta orang) pada

tahun yang sama. Selain faktor-faktor di atas, industri pariwisata juga

memiliki karakter unik, bahwa sektor pariwisata memberikan efek

berantai terhadap distribusi pendapatan penduduk di kawasan sekitar

pariwisata.

Berangkat dari pemahaman bahwa model yang digunakan untuk

pengembangan kawasan wisata adalah model terbuka maka berarti

tidak tertutup kemungkinan akan terjadi kontak antara aktivitas

kepariwisataan dengan aktivitas masyarakat sekitar kawasan wisata.

Kontak-kontak ini tidak bisa dibatasi oleh kekuatanapapun apalagi

ditunjang dengan adanya sarana pendukung yang memungkinkan

mobilitas masyarakat.Kontak yang paling mungkin terjadi adalah

kontak antara masyarakat sekitar dengan pengunjung atauwisatawan.

Masyarakat sekitar berperan sebagai penyedia jasa kebutuhan

wisatawan. Kontak ini apabila terjadi secara massif akan

mengakibatkan keterpengaruhan pada perilaku, pola hidup, dan

budaya masyarakat setempat. Misalnya bagaimana terjadinya

22
pergeseran kultur kehidupan masyarakat sekitar kawasan Candi

Borobudur yang semula berbasis dengan aktivitas kehidupan agraris

(bertani) bergeser menjadi masyarakat pedagang dan penjual jasa.

Pariwisata dengan segala aktivitasnya memang telah mampu

memberikan pengaruh yang cukup signifikan bagi perubahan

masyarakat baik secara ekonomi, sosial maupun budaya. Hal itu

menuntut adanya perhatian yang lebih dari para pengambil kebijakan

sektor pariwisata untuk mempertimbangkan kembali pola

pengembangan kawasan wisata agar masyarakat sekitar lebih dapat

merasakan manfaatnya. Dengan kata lainbagaimana membuat suatu

kawasan wisata yang mampu membuka peluang pelibatan aktif

masyarakat sebagaisubyek dalam kegiatan industri pariwisata bukan

hanya sekadar sebagai obyek. Faktor kemanusiaan dan entitas budaya

lokal tidak boleh diabaikan, artinya kehidupan masyarakat tidak

boleh tercerabut dari akar budayanya karena adanya

penekanan segi komersial dari tourism.

23
24
BAB III

SISTEM KEPARIWISATAAN

3.1. Pengertian Sistem Kepariwisataan

Sistem kepariwisataan terdiri atas kata “sistem” dan

“kepariwisataan”. Sistem adalah suatu kesatuan yang terdiri atas

komponen atau elemen yang dihubungkan bersama untuk

memudahkan aliran informasi, materi, atau energi. Sistem juga

merupakan kesatuan bagian-bagian yang saling berhubungan yang

berada dalam suatu wilayah serta memiliki item-item penggerak.

Kepariwisataan adalah segala sesuatu yang berhubungan

dengan penyelenggaraan pariwisata. Sistem kepariwisataan adalah

suatu kesatuan bagian-bagian yang terdiri atas komponen atau

elemen yang berhubungan dengan penyelenggaraan pariwisata.

Elemen-elemen dalam sistem kepariwisataan terdiri atas objek

kepariwisataan, atribut kepariwisataan, hubungan internal, dan

lingkungan.

3.2. Dimensi Wilayah dalam Sistem Kepariwisataan

25
Dimensi wilayah adalah penjelasan mengenai suatu wilayah

yang menjadi tujuan wisata seperti wilayah perairan, daratan,

pegunungan, dan sebagainya. Dimensi wilayah juga menjelaskan

mengenai garis-garis batas suatu perairan atau pulau di suatu wilayah

tujuan pariwisata.

3.3 Terminologi Kepariwisataan

Kata pariwisata atau dalam bahasa Inggris diistilahkan

dengan tourism sering sekali diasosiasikan sebagai rangkaian

perjalanan (wisata, tours/traveling) seseorang atau sekelompok orang

(wisatawan, tourist/s) ke suatu tempat untuk berlibur, menikmati

keindahan alam dan budaya (sightseeing), bisnis, mengunjungi

kawan atau kerabat dan berbagai tujuan lainnya.

1. Kebudayaan: keseluruhan yg kompleks, yang didalamya

terkandung ilmu pengetahuan, kepercayaan, keseniaan,

moral, hukum, adat istiadat dan kemampuan yang lain,

serta kebiasaan yang didapat oleh manusia sebagai

anggota masyarakat. (E.B. Taylor)

26
2. Pariwisata adalah segala sesuatu yang berhubungan

dengan wisata, termasuk pengusahaan objek dan daya

tarik wisata serta usaha yang terkait dibidang tersebut.

(UU RI No. 09 Tahun

1990)
Kata kebudayaan dapat dipahami dalam tiga aspek, yaitu

aspek material, perilaku, dan ide. Dalam bentuk material mencakup

antara lain, peralatan hidup, arsitektur, pakaian, makanan olahan,

hasil-hasil teknologi dan lain-lain. Dalam wujud perilaku mencakup

kegiatan ritual perkawinan, upacara-upacara keagamaan atau

kematian, seni pertunjukan, keterampilan membuat barangbarang

kerajinan dan lain-lain. Dalam wujud ide mencakup antara lain

sistem keyakinan, pengetahuan, nilai-nilai dan norma-norma.

3.4. Motivasi orang melakukan perjalanan wisata:

1. Mendapatkan kenikmatan dari waktu luang

2. Memenuhi keingintahuannya di luar lingkungan sekitar

3. Melihat budaya luar

4. Melihat cagar budaya/objek wisata

5. Menikmati pemandangan alam

27
6. Kepentingan olahraga

7. Kepentingan kesehatan

8. Kepentingan keagamaan

9. Mencari peluang kerja

3.5. Klasifikasi Kepariwisataan

Demikian beragamnya motif wisata yang mengiringi

seseorang melakukan perjalan wisata. Akan tetapi, tidak ada

kepastian apakah semua jenis motif wista telah atau dapat diketahui.

Pada hakikatnya motif orang untuk mengadakan perjalanan wisata itu

tidak terbatas dan tidak dapat dibatasi.

McIntosh mengklasifikasikan motif-motif wisata yang dapat

diduga menjadi empat (4) kelompok,yaitu:

a. Motif Fisik, Motif-motif yang berhubungan dengan

kebutuhan badaniah, seperti olahraga, istirahat,

kesehatandansebagainya.

b. Motif budaya, Yang harus diperhatikan disini adalah yang

bersifat budaya seperti, sekadar untuk mengenal atau

memahami tata cara dan kebudayaan bangsa atau daerahlain:

28
kebiasaannya, kehidupannya seharihari, kebudayaannya yang

berupa bangunan, musik,

tarian dansebagainya.

c. Motif Interpersonal, Yang berhubungan dengan keinginan

untuk bertemu dengan keluarga, teman, tetangga, atau

sekadar dapat melihat tokoh - tokoh terkenal; penyanyi,

penari, bintang film, tokoh politik dan sebagainya.

29
d. Motif status atau motif prestise, Banyak orang beranggapan

bahwa orang yang pernah mengunjungi tempat lain itu dengan

sendirinya melebihi sesamanya yang

tidak bepergian. Orang yang pernah bepergian ke daerah -

daerah lain dianggap atau merasa dengan sendirinya naik

gengsinya atau statusnya.

Dibawah ini tercantum sejumlah subkelas motif wisata serta

tipe wisatanya yang sering disebut-sebut sebagai berikut:

1. Motif Bersenang-senang atau Tamasya, Motif bersenang -

senang atau tamasya, melahirkan tipe wisata tamasya.

Wisatawan tipe ini ingin mengumpulkan pengalaman

sebanyak - banyaknya,mendengarkan dan menikmati apa saja

yang menarik perhatian. Ia tidak terikat pada satu sasaran

yangsudah ditentukan dari rumah. Wisatawan tamasya

berpindah-pindah dari tempat yang satu ke tempat yang lain

dengan menikmati pemandangan alam, adat kebiasaan

setempat, pesta rakyat, hiruk pikuk kota besar atau

30
ketenangan tempat yang sepi, monumen, peninggalan sejarah

dan sebagainya.

2. Motif Rekreasi, Motif rekreasi dengan tipe wisata rekreasi

ialah kegiatan yang menyelenggarakan kegiatan yang

menyenangkan yang dimaksudkan untuk memulihkan

kesegaran jasmani dan rohani manusia. Kegiatan -

kegiatannya dapat berupa olahraga (tenis, berkuda, mendaki

gunung), membaca,mengerjakan hobi dan sebagainya; juga

dapat diisi dengan perjalanan tamasya singkat untuk

menikmati keadaan di sekitar tempat menginap (Sightseeing).

Wisatawan tipe rekreasi biasanya menghabiskan waktunya di

satu tempat saja, sedang wisatawan tamasya berpindah-

pindah tempat.

3. Motif Kebudayaan, Dalam tipe wisata kebudayaan orang

tidak hanya sekadar mengunjungi suatu tempat

untuk menyaksikan dan menikmati atraksi, akan tetapi lebih

dari itu. Ia mungkin datang untuk mempelajari atau

mengadakan penelitian tentang keadaan setempat. Seniman -

seniman sering mengadakan perjalanan wisata untuk

31
memperkaya diri, menambah pengalaman dan mempertajam

kemampuan penghayatannya. Dalam wisata budaya itu juga

termasuk kunjungan wisatawan ke berbagai peristiwa khusus

(special events) seperti upacara keagamaan, penobatan raja,

pemakaman tokoh tersohor, pertunjukan rombongan kesenian

yang terkenal dan sebagainya.

4. Wisata Olahraga, Wisata olahraga ialah pariwisata di mana

wisatawan mengadakan perjalanan wisata karena motif

olahraga. Wisata olahraga ini merupakan bagian yang

penting dalam kegiatan pariwisata. Olahraga dewasa ini

merata di kalangan rakyat dan tersebar di seluruh dunia,

dengan bermacam - macam organisasi baik yang bersifat

nasional maupun internasional. Dalam hubungan dengan

olahraga, harus dibedakan antara pesta olahraga

atau pertandingan olahraga (sporting events).

5. Wisata Bisnis, Bisnis merupakan motif dalam wisata bisnis.

Banyak hubungan terjadi antara orang-orang bisnis. Ada

kunjungan bisnis, ada pertemuan-pertemuan bisnis, ada

pekan raya dagang yang perlu dikunjungi dan sebagainya,

32
ada yang besar, ada yang kecil. Semua peristiwa itu

mengundang kedatangan orang - orang bisnis, baik dari

dalam maupun dari luar negeri. Arus wisatawan itu tidak

hanya bertambah besar pada waktu peristiwa -

peristiwa itu terjadi.


6. Wisata Konvensi, Banyak pertemuan - pertemuan nasional

maupun internasional untuk membicarakan

bermacammacam masalah: Kelaparan dunia, pelestarian

hutan, pemberantasan penyakit tertentu, sekadar untuk

pertemuan tahunan antara ahli - ahli di bidang tertentu, dan

sebagainya. Perjalanan wisata yang timbul karenanya pada

umumnya disebut wisata konvensi.

7. Motif Spiritual, salah satu tipe wisata yang tertua. Sebelum

orang mengadakan perjalanan untuk rekreasi, bisnis,

olahraga dan sebagainya, orang sudah mengadakan

perjalanan untuk berziarah (pariwisata ziarah) atau untuk

keperluan keagamaan lain. Tempat-tempat ziarah di

Palestina, Roma, Mekkah dan Madinah merupakan

tempattempat tujuan perjalanan pariwisata yang penting.

33
8. Motif Interpersonal, orang dapat mengadakan perjalanan

untuk bertemu dengan orang lain: orang dapat tertarik oleh

orang lain untuk mengadakan perjalanan wisata.

9. Motif Kesehatan, kegiatan - kegiatan yang berhubungan

dengan pariwisata di tempat - tempat sumber air mineral yang

dianggap memiliki khasiat untuk menyembuhkan penyakit.

Atau wisata kesehatan seperti yang sekarang sering

dilakukan pasien Indonesia yang berobat ke Singapura,

Jepang, check up ke Amerika Serikat, dan sebagainya.

Perjalanan pasien - pasien tersebut adalah perjalanan wisata

kesehatan.

10. Wisata Sosial, (Social Tourism) Seperti motif wisata pada

umumnya, motif wisata sosial ialah reakreasi, bersenang -

senang atau sekadar mengisi waktu libur. Akan tetapi,

perjalanannya dilaksanakan dengan bantuan pihak - pihak

tertentu yang diberikan secara sosial. Bantuan itu dapat

berupa kendaraan, tempat penginapan seperti wisma

peristirahatan atau hotel, yang hanya menarik sewa yang

34
rendah sekali. Sebagai contohnya, wisata sosial buruh suatu

pabrik untuk mengisi waktu liburan yang diberi subsidi oleh

perusahaan, berupa angkutan, makan, dan wisma

peristirahatan.

35
BAB IV

PERTUMBUHAN PARIWISATA DAN EKONOMI

NASIONAL

4.1. Ekonomi Nasional

Diperuntukkan bagi ekonom dan masyarakat yang

menginginkan agar Indonesia menjadi negara yang mandiri sehingga

ribuan trilyun rupiah hasil SDA bisa memakmurkan rakyat, tidak

tergantung oleh hutang luar negeri atau lembaga IMF (yang mendikte

pemerintah RI untuk mengonversi hutang swasta jadi hutang

negara/rakyat), tidak mementingkan konglomerat di atas rakyat

Indonesia. Dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik

Indonesia Tahun 1945, ihwal Perekonomian Nasional dan

Kesejahteraan Sosial antara lain dinyatakan sebagaiberikut:

1) Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas

asas kekeluargaan;

2) Cabang-cabang produski yang penting bagi negara dan yang

menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara;

36
3) Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung di

dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk

sebesar-besar kemakmuran rakyat;

4) Perekonomian nasional diselenggarakan berdasar atas asas

demokrasi ekonomi dengan prinsip kebersamaan, efisiensi

berkeadilan, berkelanjutan, berwawasan lingkungan,

kemandirian, serta dengan menjaga keseimbangan kemajuan

dan kesatuan ekonomi nasional.

Kondisi ekonomi dapat dikatakan sangat berpengaruh

terhadap suatu negara, kondisi ekonomi itu sendiri dapat juga

mencerminkan bagaimana keadaan suatu negara. Maju atau tidaknya

, tingkat keamanannya, hingga menyangkut masalah kesehatan

sangat di pengaruhi oleh kondisi ekonominya. Untuk perekonomian

Indonesia masih dalam tahap memperbaiki , hal ini dikarenakan

Indonesia sempat terkena krisis yang membuat perekonomian

Indonesia turun drastis pada saat pemerintahan orde baru.

Sebenarnya pertumbuhan perekonomian Indonesia yang sangat

bagus terjadi pada masa orde baru, atau pada masa pemerintahan

Soeharto. Pada saat itu, pemerintah mencanangkan pelaksanaan pola

umum pembangunan jangka panjang (25-30 tahun) secara periodik

37
lima tahunan yang disebut pelita,yang kebijakan ekonominya

mencakup segala bidang seperti, kebutuhan pokok,pendidikan

dan kesehatan, kesempatan kerja,

kesempatanberusaha, penyebaranpembangunan, dan lain- lain.

4.2 Kontribusi Pariwisata terhadap Ekonomi Nasional dan

Regional

1. Kontribusi Pariwisata terhadap Ekonomi Nasional

Kontribusi pariwisata terhadap pendapatan pemerintahdapat diu

raikan menjadi dua, yakni kontribusi langsung dan tidak

langsung. Kontribusi langsung ber asal dari pajak pendapatan

yang dipungut dari para pekerja pariwisata dan pelaku bisnis

pariwisata pada kawasan wisata yang diterima langsung oleh

dinas pendapatan suatu destinasi. Sedangkan kontribusi tidak

langsung pariwisata terhadap pendapatan pemerintah berasal

dari pajak atau bea cukai barang barang yang diimport dan pajak

yang dikenakan kepada wisatawan yang berkunjung.

2. Kontribusi Pariwisata terhadap Ekonomi Regional

Berdasarkan fakta yang ada, pariwisata memberikandampak yang

cukup signifikan terhadap keadaan suatu daerah

38
baik itu dampak sosial, budaya, sampai dengan ekonomi.

4.3. Pertumbuhan Pariwisata dan Dampaknya terhadap Suatu

Perekonomian

Dampak Pertumbuhan Pariwisata terhadap Suatu

Perekonomian Pariwisata disambut sebagai industri yang

membawa aliran devisa, lapangan pekerjaan dan cara hidup

modern. Industri periwisata memberikan keunikan tersendiri

dibandingkan dengan sektor ekonomi lain karena

adanya empat faktor, yaitu:.

A. Pariwisata adalah Industri Ekspor Fana

Segala transaksi yang terjadi di industri pariwisata berupa

pengalaman yang dapat diceritakan kepada orang lain,

tetapi tidak dapat dibawa pulang sebagai cinderamata.

B. Butuhnya Barang dan Jasa Tambahan oleh Wisatawan Saat

seorang wisatawan mengunjungi suatu destinasi, ia selalu

membutuhkan barang dan jasa tambahan, seperti

transportasi dan kebutuhan air bersih.

C. Pariwisata adalah Produk Fragmented But Intergreted

Maksudnya disini adalah pariwisata sebagai produk yang

39
terpisah -pisah tetapi terintegrasi dan langsung memengaruhi

sektor ekonomi lain. UU nomor 10 tahun 2009 tentang

kepariwisataan secara jelas menyatakan, pariwisata

berkaitan dengan banyak sector atau multi sektor.

Koordinasi strategis lintas sector terkait dengan pariwisata

di antaranya dengan bidang pelayanan ke pelayanan

kepabeanan, keimigrasian, dan karantina; bidang keamanan

dan ketertiban; bidang prasarana umum yang mencakupi

jalan, air bersih, listrik, telekomunikasi, dan kesehatan

lingkungan; bidang transportasi darat, laut, dan udara; dan

bidang promosi pariwisara dan kerjasama luar negeri.

Kerjasama antar sektor harus diatur dengan tata kerja,

mekanisme dan hubungan baik untuk manfaat bersama.

D. Pariwisata merupakan Ekspor yang Sangat Tidak Stabil Sifat

kepariwisataan yang dinamis danmusiman, membuat in dustri

ini mengalami fluktuasi yang sangat tinggi. Industri pa

riwisata rentan terhadapbanyak hal, seperti politik, sosial bu

daya, dan pertahanan keamanan.

4.4 Dampak Pariwisata terhadap Perekonomian

40
Dampak pariwisata terdahat perekonomian

dapat dikelompokkan sebagai berikut :


a. Dampak Penerimaan Visa Negara

Nesparnas menghitung secara kuantitatif melaui standar statistik

dengan mengacupada UN System of National Accounts yang

menampilkan definisi dan klasifikasi yang dipergunakan untuk

survei sesuai standar internasional. Berdasarkan data dapat

diketahui bahwa sumbangan periwisata terhadap perekonomian

danketerkaitannya dengan berbagai sektor ekonomi lain baik

konsumsi yang dilakukan oleh wisatawan untuk sektor

pariwisata maupun sektor lain.Perhitungan Nesparnas terdiri atas

beberapa sub sektor dalam ekonomi (perdagangan, hotel,

restoran,transportasi dan jasa), faktor pendapatan (upah,

keuntungan, danbunga) serta komposisi pengeluaran(konsumsi,

pemerintah, investasi, ekspor, danimpor). Ketiga komponen itu

dihitung menjadi satu sebagaidevisa dari sektor kepariwisataan.

Nesparnas menggambarkan besaran devisa yang mengalir masuk

danmengalir keluar dari sektor pariwisata.

b. Dampak terhadap Pendapatan Masyarakat

Setiap kegiatan pariwisata menghasilkan pendapatan khususnya

bagi masyarakat setempat . Pendapatanitu dihasilkan dari

41
transaksi antara wisatawan dan tuan rumah dalam bentuk

pembelanjaan yang dilakukan olehwisatawan. Pengeluaran

wisatawan terdistribusi tidak hanya ke pihak-pihak yang terlibat

langsung dalamindustri pariwisata seperti hotel, restoran, biro

perjalanan wisata, dan pemandu wisata. Distribusi

pengeluaranwisatawan juga diserap ke sektor pertanian, sektor

industri kerajinan, sektor angkutan, sektor komunikasi, dansektor

lain yang terkait.

c. Dampak terhadap Peluang Kerja

Pariwisata merupakan industri yang menawarkan beragam jenis

pekerjaan kreatif sehingga mampumenampung jumlah tenaga

kerja yang cukup banyak. Seorang wisatawan dilayani oleh

banyak orang. Sebagaicontoh, wisatawan yang bersantai di pantai

dapat memberikan pendapatan bagi penjual makanminum,

penyewatikar, pemijat, dan pekerja lain.

d. Dampak terhadap Struktur Ekonomi

Peningkatan pendapatan masyarakat dari industri pariwisata

membuat struktur ekonomi masyarakatmenjadi lebih baik.

Masyarakat bisa memperbaiki kehidupan dari bekerja di industri

pariwisata.

42
e. Dampak dalam Membuka Peluang Investasi

Keragaman usaha dalam industri pariwisata memberikan peluang

bagi para investor untuk menanamkanmodal. Kesempatan


berinvestasi di daerah wisata berpotensi membentuk dan

meningkatkan perekonomianmasyarakat setempat.

f. Dampak terhadap Aktivitas Wirausaha

Adanya kebutuhan wisatawan saat berkunjung ke destinasi

wisata mendorong masyarakat untuk menyediakan kebutuhannya

dengan membuka usaha atau wirausaha. Pariwisata membuka

peluang untuk berwirausaha dengan menjajahkan berbagai

kebutuhan wisatawan, baikprodukbarangmaupunprodukjasa.

Selain keuntungan-keuntungan itu, pariwisata memberikan

dampak yang merugikan bagimasyarakat di antaranya sebagai

berikut :

a. Bahaya Ketergantungan terhadap Industri pariwisata Melihat

banyaknya keuntungan yang dapat diperoleh dari sektor

pariwisata, beberapa daerah tujuan wisata menjadi sangat

bergantung dari kepariwisataan untuk kehidupannya. Hal ini

menjadikanwisatawan sangat rentan terhadap perubahan

permintaan wisata.

43
b. Pengembalian Modal Lambat

Industri pariwisata adalah Industri dengan investasi yang

besar dan pengembalian modal yang lambat.Hal ini

menyebabkan kesulitan bagi pengusaha pariwisata untuk

mendapatkan pinjaman untuk modal usaha.

c. Mendorong Timbulnya Biaya Eksternal Lain

Pengembangan pariwisata menyebabkan muncul biaya

eksternal lain bagi penduduk di daerah tujuanwisata, seperti

biaya kebersihan lingkungan, biaya pemeliharaan

lingkungan yang rusak akibat aktivitas wisata,dan peluang

lain.

4. 5 Mengukur Sumbangan Pariwisata

a. Foreign Exchange Earnings

Pengeluaran sektor pariwisata akan menyebabkan perekonomian

masyarakat lokal menggeliat dan menjadi stimulus berinvestasi

dan menyebabkan sektor keuangan bertumbuh

seiringbertumbuhnya sektor ekonomi lainnya. bahwa

pembangunan pariwisata dapat meningkatkan pendapatan suatu

negara khususnya dari aktivitas perdagangan valuta asing.

44
b. Contributions To Government Revenue

Kontribusi pariwisata terhadap pendapatan pemerintah

dapatdiuraikan menjadi dua, yakni: kontribusi langsung dan tidak

langsung. Kontribusi langsung berasal dari pajak pendapatan yang

dipungut dari para pekerja pariwisata dan pelaku bisnis pariwisata

pada kawasan wisata yang diterima langsung oleh dinas

pendapatan suatu destinasi.Sedangkan kontribusi tidak langsung

pariwisata terhadap pendapatan pemerintah berasal dari pajak

ataubea cukai barang-barang yang diimpor dan pajak yang

dikenakan kepada wisatawan yang berkunjung. Pariwisata

memang benar dapat meningkatkan pendapatan bagi pemerintah

sehingga wisata tersebut dapatdikembangkan dengan baik.

c. Employment Generation

Beberapa negara yang telah mengembangkan sektor pariwisata,

membuktikan sektor pariwisata secara internasional berkontribusi

nyata terhadap penciptaan peluang kerja, penciptaanusaha-usaha

terkait pariwisata seperti, usaha akomodasi, restoran, klub, taksi,

dan usaha kerajinan seni suvenir. Pariwisata memegang peranan

penting dalam penyerapan tenaga kerja di hampir semua negara

45
yangmengembangkan pariwisata, walaupun harus diakui sektor

pertanian “agriculture” masih lebih besar indekspenyerapannya

dan berada di atas indeks penyerapan tenaga kerja oleh sektor

pariwisata di hampir semua negara pada tabel di atas.

d. Infrastructure Development
Berkembangnya sektor pariwisata juga dapat mendorong

pemerintah lokal untuk menyediakan infrastruktur yang lebih baik,

penyediaan air bersih, listrik, telekomunikasi, transportasiumum

dan fasilitas pendukung lainnya sebagai

konsekuensi logis dan kesemuanya itu dapat

meningkatkankualitas hidup baik wisatawan dan juga masyarakat

lokal itu sendiri sebagai tuan rumah. Pembangunaninfrastruktur

pariwisata dapat dilakukan secara mandiri ataupun mengundang

pihak swasta nasional bahkanpihak investor asing khususnya

untuk pembangunan yang berskala besar seperti pembangunan

BandaraInternasional, dan sebagainya. Perbaikan dan

pembangunan insfrastruktur pariwisata tersebut juga

akandinikmati oleh penduduk local dalam menjalankan aktifitas

bisnisnya, dalam konteks ini masyarakat local akanmendapatkan

pengaruh positif dari pembangunan pariwisata di daerahnya.

46
e. Development of Local Economies

Pendapatan sektor pariwisata acapkali digunakan untuk mengukur

nilaiekonomi pada suatu kawasan wisata. Sementara ada beberapa

pendapatan lokal sangat sulit untuk dihitungkarena tidak semua

pengeluaran wisatawan dapat diketahui dengan jelas seperti

misalnya penghasilan parapekerja informal seperti sopir taksi

tidak resmi, pramuwisata tidak resmi, dan sebagainya.

Setiap pemasaran, termasuk pemasaran pariwisata pada awalnya

dimulai dengan membuat analisis pasar wisata. Analisis ini

meliputi analisis persepsi dan preferensi wisatawan. Pada

umumnya calon wisatawan menginginkan suatu produk wisata

tertentu. Faktor sosiodemografi dan psikografi memiliki peran

yang sangat besar dalam memilih macam produk dan destinasi

pariwisata. Berawal dari data inilah bagaimana pemasaran harus

dilakukan. Pemasaran merupakan suatu proses sosial dan

manajerial di mana individual maupun kelompok mendapatkan

apa yang mereka inginkan melalui penciptaan dan pertukaran

produk dan nilai (value) secara bebas dengan pihak lain. Dari

pengertian ini jelas bahwa dalam proses pemasaran pihak pemilik

produk harus bisa menyesuaikan dengan keinginan wisatawan

47
atau menyesuaikan dengan segmen wisatawan yang berminat pada

jenis produk yang dimilikinya.

BAB V

PERMINTAAN PARIWISATA

5. 1. Sifat Permintaan Pariwisata

Pariwisata merupakan suatu jenis usaha yang memiliki nilai

ekonomi, dikatakan demikian karena pariwisata adalah sebagai suatu

proses yang dapat menciptakan nilai tambah terhadap barang dan jasa

sebagai satu kesatuan produk yang nyata (real goods) ataupun yang

berupa jasa–jasa (service) yang dihasilkan melalui proses produksi.

Yang dimaksud dengan “product” dalam ilmu ekonomi adalah

sesuatu yang dihasilkan melalui proses produksi. Dalam pengertian

ini, ditekankan bahwa tujuan akhir dari suatu proses produksi tidak

lain adalah suatu barang (product) yang dapat digunakan untuk

berbagai tujuan guna memenuhi kebutuhan

manusia.

Aspek Permintaan Pariwisata Menurut Medlik, 1980 (dalam

Ariyanto, 2005), faktor-faktor utamadan faktor lain yang

memengaruhi permintaan pariwisata dapat dijelaskan sebagai

48
berikut:
1. Harga

Harga yang tinggi pada suatu daerah tujuan wisata akan

memberikan imbas atau timbal balik pada wisatawan yang

akan bepergian, sehingga permintaan wisatapun akan

berkurang begitu pula sebaliknya.

2. Pendapatan

Apabila pendapatan suatu negara tinggi, kecendrungan

untuk memilih daerah tujuan wisata sebagai tempat berlibur

akan semakin tinggi dan bisa jadi calon wisatawan membuat

sebuah usaha pada daerah tujuan wisata jika dianggap

menguntungkan.

3. Sosial Budaya

Adanya sosial budaya yang unik dan bercirikan atau berbeda

dari apa yang ada di negara calon wisata berasal maka,

peningkatan permintaan terhadap wisata akan tinggi hal ini

akan membuat sebuah keingintahuan dan penggalian

pengetahuan sebagai khasanah kekayaan pola pikir budaya

wisatawan.

4. Sosial dan Politik

49
Dampak sosial politik belum terlihat apabila keadaan daerah

tujuan wisata dalamsituasi aman dan tenteram, tetapi apabila

hal tersebut berseberangan dengan kenyataan, maka sosial

politik akan sangat terasa dampak dan pengaruhnya

terhadap permintaan.

5. Intensitas Keluarga

Banyak atau sedikitnya keluarga juga berperan serta dalam

permintaan wisata halini dapat diratifikasi, jumlah keluarga

yang banyak maka keinginan untuk berlibur dari salah

satukeluarga tersebut akan semakin besar, hal ini dapat

dilihat dari kepentingan wisata itu sendiri.

6. Harga Barang Substitusi

Disamping kelima aspek di atas, harga barang pengganti,

juga termasuk dalam aspek permintaan. Barang-barang

pengganti misalkan sebagai pengganti DTW yang

dijadikan cadangan dalam berwisata seperti, Bali sebagai

tujuan wisata utama di Indonesia, akibat suatu dan lain hal

Bali tidak dapat memberikan kemampuan dalam memenuhi

syarat-syarat daerah tujuanwisata sehingga secara tidak

50
langsung wisatawan akan mengubah tujuannya ke daerah

terdekat seperti Malaysia dan Singapura.

7. Harga Barang Komplementer

Merupakan sebuah barang yang saling membantu atau

dengan kata lain barang komplementer adalah barang yang

saling melengkapi, apabila dikaitkan dengan pariwisata

barang komplementer ini sebagai objek wisata yang saling

melengkapi dengan objek wisatalainnya.

Jackson, 1989 (dalam Pitana, 2005) melihat bahwa faktor

penting yang menentukan permintaan pariwisata berasal

dari komponen daerah asal wisatawan antara lain, jumlah

penduduk (population size), kemampuan finansial

masyarakat (financial means), waktu senggang yang

dimiliki (leisure time), sistem transportasi, dan sistem

pemasaran pariwisata yang ada.

Gamal Suwanto (2004:48) berpendapat bahwa permintaan

(demand) terhadap hasil atau produk pariwisata tidak tetap

dan sangat dipengaruhi oleh faktor-faktor non - ekonomis.

51
Terjadinya kekacauan, peperangan atau bencana alam

akan mengakibatkan permintaaan berkurang. Sebaliknya

bilamana musim berlibur dengan kondisi normal,

permintaan akan meningkat, sehingga kadang terjadi

kekurangan dalam supply.

5.2. Perilaku Konsumen dalam Pariwisata

Perilaku konsumen adalah proses dan aktivitas ketika

seseorang berhubungan dengan pencarian, pemilihan, pembelian,

penggunaan, serta pengevaluasian produk dan jasa demi memenuhi

kebutuhan dan keinginan. Perilaku konsumen merupakan hal-hal

yang mendasari konsumen untuk membuat keputusan pembelian.

Konsumen adalah seseorang yang menggunakan barang atau

jasa. Konsumen diasumsikan memiliki formasi atau pengetahuan

yang sempurna berkaitan dengan keputusan konsumsinya. Mereka

tahu persis kualitas barang, kapasitas produksi, teknologi yang

digunakan dan harga barang di pasar. Mereka mampu memprediksi

julah penerimaan untuk suatu periode konsumsi. Berikut ini adalah

wujud dari konsumen:

1. Personal Consumer

52
Konsumen ini membeli atau menggunakan barang atau jasa

untuk penggunaannya sendiri.

2. Organizational Consumer

Konsumen ini membeli atau menggunakan barang atau jasa

untuk memenuhi kebutuhan dan menjalankan

organisasi tersebut.

Terdapat beberapa faktor yang memengaruhi perilaku

konsumen yang harus dicermati olehseorang pengusaha,

antar lain:

a) Faktor lingkungan yang melingkupi konsumen, baik

lingkungan keluarga, pendidikan dan lingkungan

sosial. Lingkungan adalah salah satu elemen yang

mempunyai pengaruh besar bagi perilaku

konsumen.Hal ini karena terkait dengan kebiasaan

bangsa Indonesia yang dalam kehidupannya seringkali

mengikuti tren kelompok. Ketika ramai tren pakaian

yang ketat, maka semua orang akan berubah yang sama

dengan mayoritas.

53
b) Perlunya pengusaha memperhatikan sumberdaya

konsumen, seperti waktu luang yang dimiliki,perhatian

terhadap produk yang beredar serta kekuatan daya beli

masyarakat sasaran pasar. Faktor yang juga patut

dijadikan pertimbangan adalah sikap dan gaya hidup

dari konsumen yang ingin ditujupengusaha dalam

memproduksi barang dan jasa.

c) Situasi psychologis yang melingkupi saat peluncuran

produk dan jasa kepada costumer. Disinilah pentingnya

pengusaha untuk mampu mengelola informasi yang

komprehensif tentang perilaku konsumen beserta

perubahan yang terjadi. Ini penting, jika costumer

karena kondisi psychologisnya, seringkaliberubah

sikap dan perilakunya dalam mengkonsumsi suatu

produk dan jasa yang

ditawarkan.

d) Faktor lain yang juga harus mendapat perhatian

pengusaha adalah pandangan agama atasprodukdan

jasa yang diluncurkan. Di Indonesia yang terkenal

agamis, penting memperhatikan ini,karena kalau dalam

54
pandangan agama terdapat kandungan yang dilarang

dalam produk sudah pasti akanterjadi penolakan besar-

besaran di masyarakat.

Gaya hidup adalah gambaran hidup seseorang yang

tercermin pada ekspresi di setiap aktivitas, hasratserta keingingan,

dan pendapat-pendapat yang tercetus daripadanya. Gaya hidup atau

lifestyle juga berdampak pada setiap aspek kehidupan manusia,

nilai-nilai hubungan sosial, kondisi ekonomi, bahkan juga

berdampak pada faktor-faktor lingkungan.

Pada konteks pariwisata, gaya hidup juga berhubungan

dengan aktivitas, hobi, pendapat, yangmemainkan peranan penting

pada perilaku konsumen. Perilaku konsumen pariwisata dapat

dikelompokkan menjadi beberapa tipologi sebagai dasar dari aspek

sosilogi pengambilan keputusan oleh pelaku pariwisatauntuk

memilah konsumennya agar dapat memberikan pelayanan yang

sesuai dengan harapan konsumen.

Informasi tentang kebutuhan riil wisatawan sangat

berhubungan dengan perilaku konsumen, danmerupakan informasi

penting bagi pengelola pariwisata dalam melakukan pengembangan

55
pariwisata agar sesuai dengan segmentasi wisatawan. Perilaku

konsumen melekat pada tipologi konsumenpariwisata, dan juga

adalah gambaran dari gaya hidup wisatawan yang berdampak pada

aktivitas wisatawan pada daerah tujuan wisata yang dikunjunginya.

5.3. Variabel - Variabel yang Mempengaruhi Permintaan

Pariwisata

1. Aspek Penawaran Pariwisata

Menurut Medlik, 1980 (dalam Ariyanto 2005), ada empat aspek

(4A) yang harus diperhatikandalam penawaran pariwisata. Aspek-

aspek tersebut adalah sebagai berikut:

a. Attraction (daya tarik). Daerah tujuan wisata (selanjutnya

disebut DTW) untuk menarik wisatawan pasti memiliki daya

tarik, baik daya tarik berupa alam maupun masyarakat

danbudayanya.

b. Accesable (transportasi). Accesable dimaksudkan agar

wisatawan domestik dan mancanegara dapat dengan mudah

dalam pencapaian tujuan ke tempat wisata.

56
c. Amenities (fasilitas). Amenities memang menjadi salah satu

syarat daerah tujuan wisata agarwisatawan dapat dengan

kerasan tinggal lebih lama di DTW.

d. Ancillary(kelembagaan). Adanya lembaga pariwisata

wisatawan akan semakin sering mengunjungi dan mencari

DTW apabila di daerah tersebut wisatawan dapat merasakan

keamanan, (protection of tourism) dan terlindungi.

Menurut Smith, 1988 (dalam Pitana, 2005)

mengklasifikasikan berbagai barang dan jasa

yang harusdisediakan oleh daerah tujuan wisata menjadi

enam kelompok besar, yaitu:

a) Transportation

b) Travel services

c) Accommodation

d) Food service

e) Activities and attractions (recreation culture/

entertainment)

f) Retail goods.

Inti dari kedua pernyataan di atas adalah aspek penawaran

harus dapat menjelaskan:

57
a) Apa yang akan ditawarkan.

b) Apa saja atraksi yang ditawarkan.

c) Apa saja jenis transportasi yang dapat digunakan.

d) Fasilitas apa saja yang tersedia di daerah tujuan wisata.

e) Siapa saja yang bisa dihubungi sebagai perantara

pembelian paket wisata yang akan dibeli.

2. Aspek Permintaan Pariwisata

Menurut Medlik, 1980 (dalam Ariyanto, 2005), faktor-faktor

utama dan faktor lain yang memengaruhi permintaan pariwisata

dapat dijelaskan sebagai berikut:

a. Harga

Harga yang tinggi pada suatu daerah tujuan wisata akan

memberikan imbas atau timbalbalik pada wisatawan yang

akan bepergian, sehingga permintaan wisatapun akan

berkurangbegitu pula sebaliknya.

b. Pendapatan

Apabila pendapatan suatu negara tinggi, kecendrungan

untuk memilih daerahtujuan wisata sebagai tempat berlibur

58
akan semakin tinggi dan bisa jadi calon wisatawan membuat

sebuah usaha pada daerah tujuan wisata jika dianggap

menguntungkan.

c. Sosial Budaya

Dengan adanya sosial budaya yang unik dan bercirikan atau

berbeda dari apayang ada di negara calon wisata berasal

maka, peningkatan permintaan terhadap wisata akantinggi

hal ini akan membuat sebuah keingintahuan dan penggalian

pengetahuan sebagai khasanahkekayaan pola pikir budaya

wisatawan.

d. Sospol (Sosial Politik)

Dampak sosial politik belum terlihat apabila keadaan

Daerah TujuanWisata dalam situasi aman dan tenteram,

tetapi apabila hal tersebut berseberangan dengankenyataan,

maka sospol akan sangat terasa dampak dan pengaruhnya

dalam terjadinyapermintaan.

e. Intensitas Keluarga

Banyak atau sedikitnya keluarga juga berperan serta dalam

permintaan wisata hal ini dapat diratifikasi, jumlah keluarga

yang banyak maka keinginan untuk berlibur darisalah satu

59
keluarga tersebut akan semakin besar, hal ini dapat dilihat

dari kepentingan wisata itusendiri.

f. Harga barang substitusi

Disamping kelima aspek di atas, harga barang pengganti

juga termasuk dalam aspek permintaan, dimana

barangbarang pengganti dimisalkan sebagai pengganti

daerah tujuan wisata yang dijadikan cadangan dalam

berwisata, seperti: Bali sebagaitujuan wisata utama di

Indonesia, akibat suatu dan lain hal Bali tidak dapat

memberikan kemampuan dalam memenuhi syarat-syarat

daerah tujuan wisata sehingga secara tidak langsung

wisatawan akan mengubah tujuannya ke daerah terdekat

seperti Malaysia dan Singapura.

g. Harga barang komplementer

Harga barang komplementer merupakan sebuah barang

yang saling membantu atau dengan kata lain barang

komplementer adalah barang yang saling melengkapi,

dimana apabila dikaitkan dengan pariwisata barang

komplementer ini sebagai objek wisata yang saling

melengkapi dengan objek wisata lainnya.

60
Melihat bahwa faktor penting yang menentukan permintaan

pariwisata berasal dari komponen daerah asal wisatawan antara

lain (Jackson, 1989 dalam Pitana, 2005):

* Jumlah penduduk (population size)

* Kemampuan finansial masyarakat (financial means)

* Waktu senggang yang dimiliki (leisure time)

* Sistem transportasi

*Sistem pemasaran pariwisata yang ada


Dari kedua pendapat di atas, aspek permintaan pariwisata

dapat diprediksi dari:

 Jumlah penduduk dari suatu negara asal wisatawan.

 Pendapatan perkapita dari suatu negara asal wisata.

 Lamanya waktu senggang yang dimiliki.Berhubungan

dengan musim di suatu negara.

 Kemajuan teknologi informasi dan transportasi.

 Sistem pemasaran yang berkembang.

 Keamanan dunia.

61
 Sosial dan politik serta aspek lain.Berhubungan dengan

aspek fisik dan non fisik wisatawan

5.4. Batasan-Batasan dalam Permintaan Pariwisata

Hermann V. Schuralard (1910), yang dimaksud

kepariwisataan disini adalah sejumlah kegiatan,terutama yang ada

kaitannya dengan perekonomian yang secara langsung berhubungan

dengan masuknya, adanya pendiaman dan bergeraknya orang-orang

asing keluar masuk kota, daerah atau negara.

E. Guyer Freuler, merumuskan pengertian pariwisata dengan

memberi batasan sebagai berikut: "Pariwisata dalam pengertian

modern merupakan fenomena dari zaman sekarang yang didasarkan

atas kebutuhan akan kesehatan dan pergantian hawa, penilaian yang

sadar dan menumbuhkan (cinta) terhadap keindahan alam dan pada

khususnya disebabkan oleh bertambahnya pergaulan berbagai bangsa

dan kelas masyarakat manusia sebagai hasil perkembangan

perniagaan, industri, perdagangan serta penyempurnaan alat-alat

pengangkutan".

Prof. K. Kraft (1942) mengemukakan batasan yang lebih

bersifat teknis sebagai berikut: keseluruhan dari gejala-gejala yang

62
ditimbulkan oleh perjalanan dan pendiaman orang-orang asing serta

penyediaan tempat tinggal sementara, asalkan pendiaman itu tidak

tinggal menetap dan tidak memperolehpenghasilan dari aktifitas yang

bersifat sementara itu.

Dari beberapa batasan yang disebutkan diatas, tampak pada

prinsipnya kepariwisataan mencakup semua macam perjalanan, asal

saja perjalanan tersebut berhubungan dengan rekreasi

danpertamasyaan. Ada beberapa faktor penting dalam pemberian

batasan suatu definisi pariwisata,yaitu:

 Perjalanan dilakukan sementara waktu

 Perjalanan itu dilakukan dari satu tempat ke tempat lainnya

 Perjalanan itu walaupun apa bentuknya, harus dikaitkan

dengan pertamasyaan atau rekreasi

 Orang yang melakukan perjalanan tersebut tidak mencari

nafkah ditempat yang dikunjunginya dan semata-mata

sebagai konsumen ditempat tersebut.

63
BAB VI

PRODUK-PRODUK PARIWISATA

6.1. Produk-produk Pariwisata

Produk-produk pariwisata yang dapat ditawarkan kepada para


konsumen adalah sebagai berikut:

1. JasaTransportasi. Perkembangan bidang pariwisata di

Indonesia menjadikan bisnis Jasa Transportasi Wisata

menjadi bisnis yang cukup diminati untuk

dikembangkan. Usaha jasa transportasi wisata, adalah usaha

khusus yang menyediakan angkutan untuk kebutuhan dan

kegiatan pariwisata, bukan angkutan transportasi

reguler/umum. Usaha Transportasi yakni mencakup

transportasi darat, laut dan udara.Perusahaan transportasi

darat terdiri atas pelayanan bus, kereta, perusahanaan taksi,

dan perusahaan transportasi udara meliputi maskapai

penerbangan. Sedangkan, transportasi laut terdiri atas

pelayaran umum dan pelayaran wisata.

2. Jasa Akomodasi. Usaha penyediaan akomodasi, adalah

usaha yang menyediakan pelayanan penginapan yang dapat

dilengkapi dengan pelayanan pariwisata lainnya. Usaha

64
penyediaan akomodasi dapat berupa hotel, vila, pondok

wisata, bumi perkemahan, persinggahan karavan, motel,

apartemen, wisma, cottage, bungalow dan akomodasi lainnya

yang digunakan untuk tujuan pariwisata.

3. Jasa Atraksi. Usaha penyelenggaraan kegiatan hiburan dan

rekreasi,merupakan usaha penyelenggaraan kegiatan berupa

usaha seni pertunjukan, seperti tari, musik, dan upacara adat

suatu budaya setempat baik tradisional maupun modern,

arena permainan, serta kegiatan hiburan dan rekreasi lainnya

yang bertujuan untuk pariwisata, tetapi tidak termasuk di

dalamnya wisata tirta dan spa.

4. Jasa Perantara. Usaha jasa informasi pariwisata, adalah

usaha yang menyediakan data, berita, feature, foto, video,

dan hasil penelitian mengenai kepariwisataan yang

disebarkan dalam bentuk bahan cetak dan/atau elektronik.

Usaha jasa konsultan pariwisata, adalah usaha yang

menyediakan sarana dan rekomendasi mengenai studi

kelayakan, perencanaan, pengelolaan usaha, penelitian, dan

pemasaran di bidang kepariwisataan.

65
Usaha jasa pramuwisata, adalah usaha yang menyediakan

dan/atau mengoordinasikan tenaga pemandu wisata untuk

memenuhi kebutuhan wisatawan dan/atau kebutuhan biro

perjalanan wisata.

5. Jasa Penunjang. Sarana penunjang pariwisata adalah

perusahaan yang menunjang sarana pelengkap dan sarana

pokok. Selain berfungsi untuk membuat wisatawan lebih

lama tinggal pada suatu daerah tujuan wisata, sarana

penunjang pariwisata memiliki fungsi yang jauh lebih

penting yaitu membuat wisatawan lebih banyak

mengeluarkan atau membelanjakan uangnya di tempat yang

dikunjunginya. Misalnya night club, casinos,

steambaths, dan lain-lain. Adanya sarana pelengkap dan

penunjang pariwisata seperti yang telah diuraikan di atas akan

mendukung sarana-sarana pokok. Hal ini berarti bahwa

ketiga sarana pariwisata tersebut, satu sama lainnya harus

saling mengisi dan melengkapi.

6. Jasa Restoran/Rumah Makan. Usaha jasa makanan dan

minuman, adalah usaha jasa penyediaan makanan dan

66
minuman yang dilengkapi dengan peralatan dan

perlengkapan untuk proses pembuatan dapat berupa

restoran, kafe, jasa boga, dan bar/kedai minum.


7. Jasa Travel. Usaha jasa perjalanan wisata, adalah usaha biro

perjalanan wisata dan usaha agen perjalanan wisata. Usaha

biro perjalanan wisata meliputi usaha penyediaan jasa

perencanaan perjalanan dan/atau jasa pelayanan dan

penyelenggaraan pariwisata, termasuk penyelenggaraan

perjalanan ibadah. Usaha agen perjalanan wisata meliputi

usaha jasa pemesanan sarana, seperti pemesanan tiket dan

pemesanan akomodasi serta pengurusan dokumen

perjalanan. Adapun beberapa cabang usaha jasa wisata

perjalan yang didirikan di berbagai wilayah untuk

mempermudah pelayanan untuk pelanggan. Kegiatan

cabang biro wisata sama seperti kegiatan di kantor pusatnya.

Sementara agen wisata sendiri adalah badan usaha yang

menyelenggarakan kegiatan jasa travel. Jasa travel wisata

juga memiliki beberapa perwakilan untuk mendukung bisnis

wisata ini. Perwakilan jasa perjalanan meliputi:

a) Biro perjalanan yang bersifat umum

67
b) Badan usaha lain merupakan biro yang telah dipilih untuk

melakukan kegiatan perjalanan baik sifatnya tetap atau

sementara yang terletak di suatu wilayah.

c) Agen travel.
8. Jasa MICE. Menurut Pendit (1999:25), MICE diartikan

sebagai wisata konvensi, dengan batasan: usaha jasa

konvensi, perjalanan insentif, dan pameran merupakan usaha

dengan kegiatan memberi jasa pelayanan bagi suatu

pertemuan sekelompok orang (negarawan, usahawan,

cendikiawan dsb) untuk membahas masalah-masalah yang

berkaitan dengan kepentingan bersama.

Sedangkan menurut Kesrul (2004:3), MICE sebagai suatu

kegiatan kepariwisataan yang aktivitasnya merupakan

perpaduan antara leisure dan business, biasanya melibatkan

sekelompok orang secara bersama-sama, rangkaian

kegiatannya dalam bentuk meetings, incentive travels,

conventions,congresses,conference dan exhibition. Usaha

penyelenggaraan pertemuan, perjalanan insentif, konferensi,

dan pameran, adalah usaha yang memberikan jasa bagi suatu

pertemuan sekelompok orang, menyelenggarakan perjalanan

bagi karyawan dan mitra usaha sebagai imbalan atas

68
prestasinya, serta menyelenggarakan pameran dalam rangka

menyebarluaskan informasi dan promosi suatu barang dan

jasa yang berskala nasional, regional, dan internasional.

Bentuk-bentuk MICE yaitu:

a) Meeting. Meeting menurut Kesrul (2004:8), adalah suatu

pertemuan atau persidangan yang diselenggarakan oleh

kelompok orang yang tergabung dalam asosiasi,

perkumpulan atau perserikatan dengan tujuan

mengembangkan profesionalisme, peningkatan sumber

daya manusia, menggalang kerja sama anggota dan

pengurus, menyebarluaskan informasi terbaru, publikasi,

hubungan kemasyarakatan.

b) Insentif. UU No.9 Tahun 1990 yang dikutip oleh Pendit

(1999:27), Menjelaskan bahwa perjalanan insentif

merupakan suatu kegiatan perjalanan yang

diselenggarakan oleh suatu perusahaan untuk para

karyawan dan mitra usaha sebagai imbalan penghargaan

atas prestasi mereka dalam kaitan penyelenggaraan

konvensi yang membahas perkembangan kegiatan

perusahaan yang bersangkutan. Menurut Kesrul

(2004:18), bahwa insentif merupakan hadiah atau

69
penghargaan yang diberikan oleh suatu perusahaan

kepada karyawan, klien, atau konsumen. Bentuknya bisa

berupa uang, paket wisata atau barang.

c) Conference. Menurut Pendit (1999:29),

Istilah conference diterjemahkan dengan konferensi

dalam bahasa Indonesia yang mengandung pengertian

sama. Dalam prakteknya, arti meeting sama saja dengan

conference, maka secara teknis akronim MICE

sesungguhnya adalah istilah yang memudahkan orang

mengingatnya bahwa kegiatan-kegiatan yang dimaksud

sebagai perencanaan, pelaksanaan dan penyelenggaraan

sebuah meeting, incentive, conference dan exhibition

hakekatnya merupakan sarana yang sekaligus adalah

produk paket-paket wisata yang siap dipasarkan.

d) Exhibition. Exhibition berarti pameran, dalam kaitannya

dengan industri pariwisata, pameran termasuk dalam

bisnis wisata konvensi. Menurut Kesrul

(2004:16), exhibition adalah ajang pertemuan yang

dihadiri secara bersama-sama yang diadakan di suatu

ruang pertemuan atau ruang pameran hotel, dimana

70
sekelompok produsen atau pembeli lainnya dalam suatu

pameran dengan segmentasi pasar yang berbeda.

BAB VII

PERENCANAAN PARIWISATA

Dalam pemberdayaan potensi wisata melalui elemen insitusi

kepariwisataan yang terdiri dari peranan pemerintah, peran swasta

atau dunia usaha dan peran masyarakat, maka perlunya

perencanaan lebih dititkberatkan fungsinya kepada lingkup tugas

dan peranan masing-masing. Perencanaan dari Pemerintah Bersifat

makro Sasarannya prasarana yang bersifat umum, misalnya

aksesibilitas, air bersih.Pemasyarakatan dan pemberdayaan sapta

pesona, misalnya : suasana aman, kemudahan, iklim kondusif bagi

investor.Menumbuhkan dan sosialisasi image destinasi yang positif

bagi wisatawan ( citra daerah tujuan wisata)

 Perencanaan dari Swasta atau Dunia UsahaBersifat

Mikro,bersifat profit making Sasarannya prasarana dan

penyediaan fasilitas lingkungan usaha Mewujudkan Sapta

71
Pesona dilingkungan usahannya, misalnya : keamanan,

keterlibatan, dan keindahan lingkungan. Menjual produk (sales

produk) dengan berorientasi pada kepuasan konsumen

diamping untung dan rugi.

 Perencanaan dari Masyarakat Bersifat sederhana,bersifat

partisipasip ada manfaat bagi masyarakat sekitarnya.Suatu

rencana dapat dilaksanakan pada umumnya mengacu kepada

tersedianya sumber-sumber.yang memadai, memperhatikan

kondisi dan situasi dalam masyarakat baik yang bersifat

positif dan negatif.

7.1 Perencanaan Pariwisata dan Pemasarannya


Perencanaan merupakan sebuah aktivitas manajemen yang

dilakukan dalam ruang lingkup internal perusahaan dalam

menentukan strategi serta penetapan tujuan yang akan dicapai

perusahaan selama periode kedepan, yang melibatkan faktor internal

serta eksternal perusahaan dalam pelaksanaannya. Aktivitas

multidimensi ini berusaha untuk selalu integratif, yang mencakup

faktor - faktor sosial, ekonomi, politik, psikologi, antropologi,

danteknologi dengan mempertimbangkan masa lalu, kini, dan yang

akan datang(Rose,1984).

72
Perencanaan dalam pariwisata sangat diperlukan, karena

terdapat fenomena pariwisata makin kompleks dari yang pernah

terpikir sebelumnya, keberadaan pariwisata dapat berdampak positif

dan juga negatif, industri pariwisata semakin kompetitif dan promosi

destinasi wisata makin gencar, pariwisata bisa berakibat buruk pada

sumber daya alam dan budaya, pariwisata memengaruhi semua orang

dalam komunitas tertentu dan semua yang terlibat dalam pariwisata

perlu berpartisipasi dalam proses perencanaan pariwisata. Untuk

pemberdayaan potensi wisata melalui elemen insitusi kepariwisataan

yang terdiri atas peranan pemerintah, peran swasta, dunia usaha, dan

peran masyarakat, maka perlu perencanaan yang lebih menitik-

beratkan pada fungsi lingkup tugas, dan peranan masing - masing.

Suatu rencana dapat dilaksanakan pada umumnya mengacu kepada

tersedianya sumber-sumber yang memadai, memperhatikan kondisi

dansituasi dalam masyarakat baik yang bersifat positif dan negatif.

Menurut J. Krippendorf, dalam bukunya

“Marketing Et Tourisme” merumuskan Pemasaran Pariwisata

sebagai suatu sistem dan koordinasi yang harus dilakukan sebagai

kebijaksanaan bagi perusahaan-perusahaan kelompok industri

pariwisata, baik milik swasta maupun pemerintah, dalam ruang

73
lingkup lokal, regional, nasional, atau internasional untuk mencapai

kepuasan wisatawan dengan memperoleh keuntungan yang wajar.

Sedangkan menurut Prof. Dr. Salah Wahab, L.J Crampon,

Ma, dan LM Rothfield, MA dalam buku

“TourismMarketing”merumuskan pengertian Pemasaran Pariwisata

sebagai suatu proses manajemen yang dilakukan oleh organisasi

pariwisata nasional atau perusahaan-perusahaan termasuk dalam

kelompok industri pariwisata untuk melakukan identifikasi terhadap

wisatawan yang sudah punya keinginan untuk melakukan perjalanan

wisata dan wisatawan yang mempunyai potensi akan melakukan

perjalanan wisata dengan jalan melakukan komunikasi dengan

mereka, memengaruhi keinginan, kebutuhan, dan

memotivasinya, terhadap apa yang disukai dan tidak disukai, pada

tingkat daerah-daerah lokal, regional,nasional maupun internasional

dengan menyediakan obyek dan atraksi wisata agar wisatawan

memperoleh kepuasan optimal. Kegiatan pemasaran dalam

pariwisata sangat penting. Hal tersebut dapat ditunjukkan dari

beberapa peran pemasaran pariwisata, yaitu organisasi pariwisata dan

destinasi memiliki kekuatan untuk memengaruhi permintaan

wisatawan (pengunjung) terhadap jenis produk dan pengalaman

74
wisata tertentu dapat lebih meningkatkan pengetahuan dan kesadaran

para pemangku kepentingan pariwisata, terutama pangsa pasar utama

terhadap upaya pelestarian produk-produk wisata secara

berkelanjutan, strategi pemasaran menyediakan kerangka kordinasi,

sehingga para pemangku kepentingan pariwisata akan memiliki arah

yang sama dalam upaya pengembangan mengelola destinasi,

pemasaran memiliki alat yang penting dalam memahami dan

memengaruhi apa yang akan dikonsumsi oleh wisatawan

/pengunjung dan tehnik penyampaian produk yang berkualitas yang

dirancang untuk mempertahankan keberlanjutan lingkungan lokal

serta manajer pemasaran akan memiliki target, terlibat dan bekerja

sama dengan pihak pemerintah (regulator) dan para anggota Dewan

Perwakilan Rakyat dalam upaya mencapai sasaran-sasaran

pembangunan pariwisata berkelanjutan.

7.2. Analisis Lingkungan Sumber Daya Pemasaran

Analisis lingkungan yang dimaksud adalah analisis yang

dilakukan perusahaan dibidang pariwisata terhadap ancaman dan

peluang yang dihadapi oleh unit bisnis pariwisata tersebut. Analisis

lingkungan dimana organisasi pariwisata beroperasi dapat

dikelompokkan menjadi:

75
1. Lingkungan makro, merupakan kekuatan-kekuatan yang timbul

dan berada di luar jangkauan serta biasanya terlepas dari situasi

operasi perusahaan. Berkaitan denganpeluang dan ancaman

terhadap destinasi atau bisnis pariwisata. Meliputi

lingkungansosial politik, teknologi, ekonomi dan demografi.


2. Lingkungan mikro, merupakan para pelaku yang sacara langsung

berkaitan dengan peusahaan dan keberadaan sangat

memengaruhi perusahaan. Yang termasuk lingkungan mikro

adalah: pelanggan, pemasok, pesaing, publik (masyarakat).

3. Lingkungan kompetisi, meliputi semua pemasok jasa pariwisata

terhadap wisatawanyang sejenis atau target market yang sama.

4. Lingkungan pasar, dalam pariwisata adalah wisatawan yang

sedang berwisata danwisatawan potensial.Analisis terhadap

sumber-sumber dari suatu destinasi atau organisasi

kepariwisataan dilakukan untuk mengidentifikasi kekuatan dan

kelemahan dari organisasi tersebut. Kekuatan dan kelemahan

tersebut diperoleh dari sumber- sumber pariwisata yang

dimilikinya. Analisis lingkungan dan sumber-sumber

memberikan dasar bagi bisnis pariwisata atau destinasi untuk

76
memformulasikan misi, sasaran dan tujuan. Sasaran yang realistis

akan dapat membantu dalam:

a. Mengetahui apa yang harus dilakukan

b. Mengembangkan perencanaan dan strategi yang efektif

c. Menseting tujuan dalam meningkatkan kinerja unit bisnis

pariwisata secara individu

d. Mengevaluasi hasil
7. 3. Strategi Segmentasi Pemasaran Pariwisata

Dengan melaksanakan segmentasi pasar, kegiatan pemasaran

dapat dilakukan lebih terarah dan sumber daya yang dimiliki

perusahaan dapat digunakan secara lebih efektif dan efisien dalam

rangka memberikan kepuasan bagi konsumen. Selain itu, perusahaan

dapat melakukan program-program pemasaran yang terpisah untuk

memenuhi kebutuhan khas masing-masing segmen. Tujuan

dilakukannya segmentasi adalah sebagai dasar untuk menetapkan

produk yang dapat lebih memenuhi kebutuhan pasar, untuk

meningkatkan penjualan, menjadi dasar untuk menentukan strategi

promosi yang lebih jitu, serta memperkuat posisi persaingan.

Secara sederhana segmentasi pasar adalah membagi-bagi

pasar sesuai dengan sifat dan karakteristiknya. Menurut Kotler dalam

77
Oka A. Yoeti (2002:74), dalam industri pariwisata segmentasi pasar

adalah membagi pasar pariwisata ke dalam kelompok-kelompok

wisatawan secara tegas, dan tiap kelompok itu dipilih atau ditetapkan

sebagai target pasar yang akan dipengaruhi dengan menggunakan

strategi bauran pemasaran (marketing mix). Berikut ini beberapa

variabel utama yang dapat digunakan dalam melakukan segmentasi

menurut Kotler dkk. (2002: 255-261).

1. Segmentasi Geografis: yang membagi pasar ke dalam unitunit

geografis, misalnya daerah/negara asal wisatawan yang

berkunjung ke suatu daerah tujuan wisata. Unit-unit geografis

ini dapat berupa negara, provinsi, kota, kabupaten, kota dan

kecamata.

2. Segmentasi Demografis: yang membagi pasar kedalam

kelompok-kelompok berdasar pada variabel demografis

seperti umur, jenis kelamin, pendapatan, pekerjaan,

pendidikan, agama dan kebangsaan.

3. Segmentasi Psikografis: yang membagi pasar ke dalam

kelompok-kelompok berdasar kelas sosial, gaya hidup dan

karakteristik pribadi/individu.

78
4. Segmentasi berdasar perilaku: yang membagi pasar ke dalam

kelompok-kelompok berdasar pengetahuan mereka, sikap,

penggunaan atau tanggapan terhadap suatu produk.

7.4 Strategi Sasaran dan Memposisikan Pemasaran Pariwisata

Setelah pasar dibagi bagi menjadi segmen-segmen, maka

perusahaan harus memutuskan suatu strategi target pasar.

Perusahaan dapat memilih dari empat strategi peliputan pasar, yaitu:


1. Undifferentiated targeting strategy. Strategi ini menganggap

suatu pasar sebagai suatu pasar besar dengan kebutuhan yang

serupa, sehingga hanya ada satu tauran pemesanan yang

digunakan untuk melayani semua pasar. Perusahaan

mengandalkan produksi, distribusi,dan periklanan massa guna

menciptakan citra superior di mata sebagian besar konsumen.

2. Differentiated targeting strategy. Perusahaan menghasilkan

beberapa produk yang memiliki karakteritik yang berbeda.

Konsumen membutuhkan variasi dan perubahan sehingga

perusahaan berusaha untuk menawarkan berbagai macam produk

yang bisa memenuhi variasi kebutuhan tersebut.

79
3. Concentrated targeting strategy. Perusahaan lebih memfokuskan

menawarkanbeberapa produk pada satu segmen yang dianggap

paling potensial.

4. Custom targeting strategy. Perusahaan lebih mengarah kepada

pendekatan terhadap konsumen secara individual. Langkah

dalam mengembangkan targeting yaitu: 1. Mengevaluasi daya

tarik masing - masing segmen dengan menggunakan

variabelvariabel yang dapat mengkuantifikasi kemungkinan

permintaan dari setiap segmen, biaya melayani setiap segmen,

dan kesesuaian antara kompetensi inti perusahaan dan peluang

pasarsasaran. 2. Memilih satu atau lebih segmen sasaran yang

ingin dilayani berdasarkan potensi laba segmen tersebut dan

kesesuaiannya dengan strategi korporat perusahaan.

7.5. Strategi Bauran Pemasaran

Dalam pemasaran, strategi berperan sebagai penyaringan dari

pengelolaandengan tujuan mengoptimalkan keberhasilan usaha.

Sedangkan secara lengkap menurutCravens, David W (1996) adalah

“Strategi pemasaran” didefinisikan sebagai analisis,strategi

pengembangan, dan pelaksanaan, kegiatan dalam: pemilihan

80
strategi pasarsasaran, produk pada tiap unit bisnis, penetapan tujuan,

pemasaran, pengembangan, danpengelolaan strategi program

pemasaran, serta penentuan posisi pasar yang

dirancanguntuk memenuhi pasar sasaran.

A. Strategi Pemasaran Jasa

Dalam industri perhotelan strategi yang diutamakan adalah

pada penekananpelayanan tamu dengan harapan dapat

memberikan kepuasan. Pemasaran tidak hanyaberarti pemberian

pelayanan jasa atau produk hotel juga untuk membentuk image

dariperusahaan itu sendiri. Kolter menambahkan bahwa batasan

bagi pemasaran jasa hoteladalah melayani dan memuaskan

kebutuhan konsumen, untuk memberikan keuntunganbagi

perusahaan.

B. Bauran Pemasaran Jasa

Di dalam pemasaran terdapat kombinasi dari unsur-unsur

pemasaran yang disebutdengan bauran pemasaran. Bauran

pemasaran merupakan alat bagi marketer yang terdiriatas berbagai

elemen suatu program pemasaran yang perlu

dipertimbangkan agarimplementasi strategi pemasaran dan

positioning yang ditetapkan dapat berjalansukses.

81
7.6 Elemen Bauran Pemasaran Jasa

Dalam pemasaran terdapat kombinasi dari unsur-unsur

pemasaran yang disebutbauran pemasaran. Bauran pemasaran

merupakan alat bagi marketer yang terdiri atas berbagaielemen yang

perlu dipertimbangkan agar implementasi strategi pemasaran dan

positioningyang ditetapkan berjalan lancar. Komponen bauran

pemasaran adalah sebagai berikut :

1. Produk pariwisata meliputi produk manajemen pariwisata,

manajemen untuk produk pariwisata baru, dan pengembangan

strategi produk. Namun, produk menurut N.J McHugh, dan S.

MCHugh (1990), “a product is any physicalgood, service, or


idea that satisfies a want or need” (p.407). Sebuah

produk.

2. Personal Selling: merupakan interaksi personal antara

penyedia jasa dan konsumen, bersifat luwes karena tenaga

penjual dapat langsung menyesuaikanpenawaran dengan

kebutuhan dan perilaku konsumen.

A. Sales Promotion: merupakan semua kegiatan yang

dimaksudkan untukmeningkatkan penjualan arus

82
barang dan jasa

B. Public Relation: menjalin hubungan dengan kumpulan

kepentingan publik yanglebih besar.

7.7. Organisasi yang Berorientasi Pemasaran

A. Hal-Hal Penentu Organisasi Pariwisata

Kebanyakan organisasi pariwisata di negara-negara yang

sudah maju maupun dinegara sedang berkembang, disusun dan

dikelola bedasarkan birokrasi klasik. Banyakorganisasi pariwisata

nasional milik pemerintah direncanakan sesuai dengan sistem

kerjapemerintah dalam bentuk suatu kementrian, suatu sekretariat,

suatu departemen, sebuahkomisi dewan dan sebagainya. Sistem

demikian yang mempunyai keuntungan dankelemahan,

didasarkan pada dua prinsip yaitu tugas dibagi habis dalam bagian

dankekuasaan secara berjenjang. Dalam konsep organisasi seperti

itu, hasil penerimaanbersih yang dimaksudkan sektor pariwisata sulit

sekali akan berhasil.

Namun demikian, organisasi pariwisata nasional yang sudah

dipercayakan untuk berperan aktif mempromosikan pariwisata

negara dan harus turut mengambil bagiandalam pembangunan

83
secara keseluruhan, serta harus memajukan industri

pariwisata,seharusnya pula diberikan peluang untuk mengemban

fungsinya dengan baik. Hal iniberarti bahwa organisasi pariwisata

nasional harus dianggap sebagai suatu sistemantarhubungan,

yang merata sumber-sumber yang tersedia dan mengelolanya

secaraefisien dan efektif. Pengarahan keterampilan teknis dan

manajerial untuk mencapaitujuan yang telah digariskan

memerlukan suatu tingkat koordinasi yang mampu menatatingkat

jabatan, tanggung jawab dan kewenangan masing-masing serta

menggariskanserangkaian tugas operasional yang patut

dipertanggungjawabkan terhadap hasilhasilkeluaran yang sudah

terpadu.

Akan tetapi, kemungkinan penerapan koordinasi yang

diinginkan sangat bergantung pada seberapa jauh setiap

anggota masing-masing dalam organisasi itudiarahkan untuk

berusaha semampunya dan sejauh mana persyaratan kerja

cukupmemacu semangat kerja serta sejauh mana manajemen yang

bijaksana diterapkan. Hal inimenuntut bahwa organisasi

pariwisata nasional harus membatasi hambatan

yangberkepanjangan dan sering mengganggu akibat dari sistem

84
birokrasi. Hambatan birokratisitu biasanya terjadi karena akses

pembagian organisasi secara administratif dankeengganan klasik

pegawai negeri untuk bersedia menerima suatu tanggung jawab.

B. Membantu Perumusan suatu Kebijakan Wisata yang

tangguh dan Mantap melalui

Pengkajian dan penelitian yang mempersiapkan informasi

yang terus menerus mengenai keadaan pasar-pasar

wisata.Tujuantujuan laindapat ditetapkan ,bergantung pada peranan

yang akandimainkan oleh organisasi pariwisata nasional.

C. Pedoman Umum bagi Organisasi Pariwisata

Ada dua pedoman umum untuk suatu organisasi pariwisata

yang baik, harus terjalinkerja sama dan koordinasi di antaranya:

• Para pejabat yang duduk dalam organisasi tingkat nasional,

provinsi dan lokal.

• Para pengusaha yang bergerak dalam industri pariwisata, usaha


perjalanan, usahapenginapan, usaha angkutan, sektor rekreasi,
dan sektor hiburan, lembagakeuangan pariwisata, usaha cendera
mata dan perdagangan umum)

85
• Organisasi-organisasi yang tidak mencari untung, yang erat
berkaitan dengan pariwisata (misalnya klub-klub wisata dan klub
mobil)
• Asosiasi profesi dalam pariwisata.Tidak satu pun kemajuan dapat
diperoleh dibidang pariwisata, tanpa kerja sama dankoordinasi
yang terjalin baik di antara organisasi pariwisata nasional dengan
departemenyang lain, yang dalam kegiatannya baik langsung
atau tidak langsung, ikutmempengaruhi kemajuan pariwisata.

D. Organisasi yang Berorientasi Pemasaran


Pemasaran adalah suatu cara pendekatan yang menyeluruh

yang dimulai denganlangkah mengidentifikasi pasar-pasar wisata,

lalu merumuskan hal-hal yang diperlukanuntuk meningkatkan

produk wisata, dan dengan begitu kita mampu mencapai tujuan

yangtelah ditetapkan sebelumnya. Karena itu, pemasaran

adalah suatu kegiatan yangmerangkul semua pihak yang

memengaruhi dan menerobos semua keruwetanpariwisata.

Secara rinci, hal ini mencakup:


1. Pengidentifikasian dan pemilihan pasar-pasar wisata melalui

proses penelitian danpengkajian yang cermat.

2. Membangun satu sistem hubungan dengan semua pasar

wisata yang telah dipilih.

3. Pengembangan dan perbaikan produk wisata untuk memenuhi

permintaan yangtelah dirancang dan dianalisis dengan baik.

86
4. Pengawasan hasil yang dicapai dengan cara menciptakan suatu

sistem umpan balik yang terus-menerus, yang mampu

memberi penilaian dan takaran hasil-hasilperolehan itu, agar

dapat menyesuaikan unsur-unsur yang ditawarkan kapan saja

diperlukan.

a. Organisasi Pariwisata
Berikut adalah yang termasuk Private Tourist office:

a. ASITA (association of the Indonesian Tour & Travel Agencies).


ASITA adalah organisasi yang menjadi wadah bagi
pengusaha perusahaanperjalanan Indonesia, dalam bahasa
Indonesia bernama Asosiasi Perusahaan PerjalananIndonesia.
Organisasi ini didirikan di Jakarta tahun 1971 dan memiliki
beberapa tujuanyaitu:
• Berusaha memajukan dan melindungi

kepentingan industri kepariwisataannasional dan

kepentingan para anggota.

• Menigkatkan citra PARIWISATA Indonesia dengan


memberikan kepuasan, rasa aman,adanya kepastian
perlindungan dan jaminan kepentingan
tanpamengorbankan kepentingan sesama anggota.

• Menyuskseskan program pembangunan nasional


melalui sektor kepariwisataan sesuai dengan garis–

87
garis besar haluan negara dan rencana
pembangunannasional.

b. PUTRI (Perhimpunan Usaha Taman rekreasi Indonesia).


Perhimpunan Objek wisata Indonesiaaa atau lebih sering dikenal
dengan PUTRIdidirkan tanggal 10 November 1977. Adapun
maksud didirikan PUTRI ini adalah sebagaiwadah perjuangan
kepentingan bersama dan mengabdi profesi dalam usaha
mengeloladan penegmbangan budaya serta lingkungan alam dan
kesejahteraan masyarakat. Adabeberapa tujuan organisasi
PUTRI yaitu:

• Membina dan mengembangkan objek wisata

dalam rangka mengembangkanpariwisata

nusantara dan mancanegara.

• Menanamkan dan memupuk rasa cinta tanah air


melalui penyaajian objek wisatadalam usaha ikut
berperan membentuk manusia Indonesia seutuhnya.
• Membina dan meningkatkan kemampuan mengelola
objek – objek wisata dalamrangka meningkatkan
pelayanan.

7.9 Organisasi Kepariwisataan Regional


1. Sejarah Perkembangan Organisasi
Kepariwisatan Regional

88
Organisasi perintis kerja sama di kawasan regional Asia

Tenggara ini disebut Perhimpunan Asia Tenggara, lazim disebut

ASA, yang didirikan bersama oleh Malaysia, Filipina dan

Thailand melalui Deklarasi Bangkok pada 31 Juli 1967 yang

bersejarah itu. Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia

Tenggara atau ASEAN merupakan pertumbuhan langsung dari

ASA, dan terdiri atas tiga negara anggota ASEAN, ditambah

dengan Indonesia dan Singapura. ASEAN terbentuk setelah

berlangsung perundingan-perundingan di Filipina dan di

Bangkok (Thailand), sehingga tercapai kesepakatan antara

kelima negara untuk memperluas ASA dan member nama baru

melalui gagasan yang disebut DEKLARASI ASEAN atau

DEKLARASI BANGKOK.

Presidium Menteri Urusan Politik/Menteri Luar Negeri

Indonesia, Wakil Perdana Menteri Malaysia, Menteri Luar

Negeri Filipina, Menteri Luar Negeri Singapura dan Menteri


Luar Negeri Thailand.Memerhatikan adanya

kepentingankepentingan dan masalah-masalah bersama di

kalangan negaranegara Asia Tenggara, dan merasa yakin akan

89
perlunya usaha untuk lebih memperkokoh ikatan-ikatan

solidaritas regional dan kerja sama yang ada.

Adanya hasrat untuk membentuk suatu kesatuan

landasan yang teguh untuk kegiatan-kegiatan bersama guna

meningkatkan kerja sama regional di Asia Tengara atas dasar

jiwa persamaan dan persekutuan dan dengan demikian

memberikan sumbangan kea rah terwujudnya perdamaian,

kemajuan dan kemakmuran di wilayah ini.

Menyadari bahwa di dunia ini suatu negara saling

ketergantungan antara negara yang satu dengan yang lain

bertambah, maka cita-cita bagi perdamaian, kemerdekaan,

keadilan sosial dan kesejahteraan ekonomi akan terlaksana

sebaik-baiknya dengan jalan memelihara saling pengertian,

bertetangga baik dan kerja sama yang berarti di kalangan negara-

negara wilayah ini, yang satu dengan yang lainnya sudah terkat

oleh hubungan-hubungan sejarah dan kebudayaan.

Anggota ASEAN terdiri atas Brunei Darussalam,Indonesia,


Kamboja, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura,

Thailand dan Vietnam.

2. Jenis-Jenis Organisasi Kepariwisataan Regional

90
a. Asean Tourism Association (ASEANTA)

Sebagai pelaksana Deklarasi ASEAN yang ditanda

tangani pada 8 Agustus 1967 di Bangkok dan untuk

mewujudkan kerja sama regional antar bangsa di kawasan

Asia Tenggara, maka di dalam siding-sidang para Menteri

Luar Negeri ASEAN, sejak tahun 1967, bidang pariwisata

telah menjadi salah satu pokok pembahasan, karena

disadari bahwa melalui pengembangan pariwisata

diharapkan kerja sama ASEAN akan lebih memasyarakat.

ASEANTA dibentuk dala rangka meningkatkan kerja

sama dalam mempromosikan periwisata antar Negara-

negara ASEAN.

b. Asian Association of Conservation and Visitors Bureans

(AACVB)

Asian Association of Conservation and Visitors

Bureans (AACVB) adalah suatu asosiasi kepriwisataan

yang bergerak di bidang pengembangan dan pembinaan

usaha konservasi di kawasan Asia. Asosiasi ini dibentuk

pada 1983 di Manila dan berkantor Pusat di Macao.

91
Keanggotam AACVB meliputi antara lain: Organisasi

Hotels, Airlines, Professional Congress Organizer

(PCO), Specialist Travel Agents dan Transportation

Companies.

c. ASEAN Permanent Committee on Tourism (ASEAN

PCT)

ASEAN PCT merupakan salah satu bagian dari

Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara yang

bergerak di bidang kepariwisataan yang dibentuk pada

tahun 1969. Kedudukan sekretariat organisasi ini bergilir

mengikuti negara dari ketua organisasi ini. Tujuan

ASEAN PCT adalah meningkatkan kerjasama yang aktif

dan saling membantu kepentingan bersama dalam

bidang perjalanan dan pariwisata.

d. ASEAN Hotel and Restaurant Association (AHRA)

AHRA adalah perhimpunan hotel dan restoran di kawasan

ASEAN. Kantor pusatnya di Singapura. Usaha dan tujuan

AHRA adalah menerbitkan ASEAN Hotel and

92
Restaurant Directory, menyelenggarakan pendidikan dan konferensi tahunan untuk

merumuskan dan mencari pemecahan masalah-masalah kepariwisataan ASEA

7.10 Strategi Pembangunan Pariwisata

Dalam mengimplementasikan perencanan pariwisata yang

dibuat elemen kepariwisataan maka diperlukan strategi

pembangunan pariwisata untuk mengakomodasikan peranan dan

tugas dari elemen kepariwisataan tersebut. Adapaun strategi

pembangunan pariwisata sebagai upaya pemberdayaan potensi

wisata adalah sebagai berikut:

1. Pariwisata Berbasis Ekonomi Kerakyatan yaitu

pembangunan pariwisata harus mampu untuk meningkatkan

kesejahteraan masyarakat terutama masyarakat kecil/kurang

mampu sehingga mereka dapat ikut menikmati perbaikan

tingkat hidup. Konsep keberpihakan pada ekonomi rakyat,

dapat dilakukan melalui: kemitraan dan kesetaraan antara

usaha pariwisata besar, menengah,kecil dan

produksi.Mengembangkan produk wisata yang berbasis

pedesaan seperti : desa wisata, ekowisata, agrowisata dan

sebagainya.

93
2. Pengembangan produk wisata yang dititik-beratkan pada

kelokalan dan keaslian yaitu keunikan dan kekhasan seni

budaya dan keadaan alam merupakan keunggulan dan

keandalan pariwisata yang harus dijaga kelestariannya

karena hal tersebut merupakan sumber daya wisata yang saat

ini merupakan trend untuk wisatawan.

7.11 Strategi Segmentasi Pemasaran Pariwisata

Di dalam pemasaran pariwisata diperlukan adanya

pemahaman yang mendalam terhadap produk yang dimiliki dan

dijual. Demikian pula persepsi dan preferensi wisatawan atau calon

wisatawan. Persepsi dan preferensi wisatawan ini akan menimbulkan

perilaku yang mendorong proses pembelian. Dikenal ada beberapa

konsep pemasaran, yang dapat dipergunakan untuk menjual produk

pariwisata sebagai berikut:

a) Konsep produksi Konsep ini menempatkan pertimbangan

bahwa konsumen hanya mau membeli barang yang bisa dibeli

dengan harga murah dan mudah didapat. Untuk pariwisata

yang memenuhi dua kriteria ini adalah produk pariwisata

buatan atau kemasan baru dan untuk mass production.Taman

94
rekreasi, resort wisata buatan, souvenir buatan pabrik dan

event olahraga dan convention dapat menggunaan pendekatan

produksi ini.

b) Konsep produk Konsep produk ini menggunakan asumsi

bahwa konsumen hanya akan membeli barang yang memiliki

keunikan , inovatif dan superioritas. Produk pariwisata yang

dapat dijual dengan pendekatan ini adalah pariwisata minat

khusus yang bertemakan budaya (heritage dan living culture),

alam (ekowisata, wisata pendidikan dan penelitian) dan

souvenir kerajinan tangan

c) Konsep penjualan Pemasaran yang bertjuan untuk menjual

produk untuk mendapatkan laba dari penjualan yang banyak

volumenya dengan promosi yang agresif. Produk pariwisata

yang dapat dijual dengan pendekatan ini adalah bentuk

pariwisata profane misalnya taman rekereasi, souvenir

produksi masal buatan pabrik, event olah raga , exhibition

dan convention.

d) Konsep pemasaran , suatu konsep yang diterapkan dengan

mempertimbangkan bahwa keuntungan akan dicapai melalui

upaya memberikan kepuasan pada konsumen yang terlebih

95
dahulu melakukan pengidentifikasian kebutuhan dan

keinginan wisatawan. Seluruh produk wisata seharusnya

menggunakan pendekatan ini.

e) Konsep pelanggan Konsep ini merupakan pengembangan dari

konsep pemasaran, dimana kepuasan konsumen harus

diusahakan tercapainya kepuasan setiap pelanggan secara

individual. Seluruh produk wisata hendaknya menggunakan

konsep ini dalam pemasaran pariwisata.

f) Konsep ekologikal dan humanistik Konsep


yang

mempertimbangkan adanya profit dicapai melalui kepuasan

konsumen dengan cara pengidentifikasian kebutuhan

wisatawan dengan pengintegrasian kegiatan pemasaran

dengan mempertimbangkan kesejahteraan masyarakat dalam

jangka panjang. Pemasaran yang demikian ini diperankan

oleh pemerintah untuk produk produk pariwisata kawasan

yang dimiliki dan dikelola oleh pemerintah seperti halnya

kawasan taman nasional dan taman hutan raya. Selain

menggunakan konsep pemasaran pariwisata juga harus

memperhatikan analisis situsi (situation analysis) yakni :

96
1. Analisis Lingkungan (environment analisys) . Langkah

pertama suatu perencanaan strategis pemasaran

pariwisata adalah melakukan analisis lingkungan di

mana suatu DTW itu berada. Dengan cara ini diketahui

kecenderungan yang relevan dan implikasinya terhadap

DTW atau perusahaan-perusahan yang bergerak dalam

industri pariwisata. Dengan melakukan analisis

lingkungan diharapkan dapat mengetahui peluang-

peluang (opportunity) dan kendala atau ancaman

(threat) yang perlu diantisipasi. Hal ini diperlukan

karena, perubahan sering terjadi sangat jauh sehingga

dapat dikatakan perencanaan strategis : adalah

bagaimana suatu organisasi atau lembaga secara

periodik mengetahui atau dapat menilai kekuatan

(strenght), kelemahan (weaknesses), peluang

(opportunities), ancaman (threat), bila terjadi perubahan

lingkungan usahanya. Lingkungan usaha bisnis

kepariwisataan cukup kompleks dan sering terjadi

perubahan, oleh karena itu untuk tujuan analisis, maka

lingkungan itu dapat dibagi dalam tiga komponen

sebagai berikut :

97
a. Lingkungan makro (the macro environment) Ini

merupakan lingkungan tempat menciptakan

peluang dan sekaligus juga dapat mendatangkan

ancaman bagi suatu DTW. Lingkungan ini

misalnya terdiri dari bermacam-macam unsur

seperti sosial, politik, ekonomi dan juga faktor

demografi, karena itu semua merupakan faktor

yang tidak dapat dikendalikan dengan mudah,

apalagi untuk dikontrol.

b. Lingkungan persaingan (the competitive

environment) Lingkungan pesaing dapat terjadi

kalau yang menawarkan paket wisata saling

memperebutkan calon wisatawan yang sama dan

biasa serta mau berkunjung pada suatu DTW

tertentu. Persaingan terjadi karena ada beberapa

tour operator yang berkecenderungan

memusatkan perhatiannya untuk merebut target

pasar yang sama. Nah ini perlu hati-hati, karena

bisa terjadi adu kekuatan, yang kuat akan menang.

98
c. Lingkungan pasar (the market environment) Yang

dimaksud dengan lingkungan pasar di sini tidak

lain terdiri atas kelompok-kelompok wisatawan

baik yang aktual maupun yang

potensial yang diharapkan berkunjung pada suatu

DTW tertentu.
2. Analisis Sumber Daya (resources analisys). Tujuan

analisis ini tidak lain adalah untuk mengetahui dan

mengidentifikasi sumber daya utama, terutama

mengenai kekuatan (strenght) dan kelemahan

(weaknesses) organisasi atau lembaga yang

bertanggung jawab terhadap pengembangan

pariwisata di DTW itu. Untuk dapat mengetahui

sumber daya yang dapat diandalkan perlu dilakukan

inventarisasi dan bila perlu dengan jalan melakukan

audit sumber daya yang ada sedemikian rupa sehingga

diketahui mana yang dapat diandalkan dan mana yang

merupakan kelemahan atau tidak menguntungkan.

7.12 Strategi Bauran Pemasaran Pariwisata

Pemasaran pariwisata baik yang dilaksanakan oleh

99
pemerintah pusat, pemerintah daerah serta industri pariwisata harus

dilaksanakan dengan strategi pemasaran bauran (marketing

mix). Strategi ini angat diperlukan karena pariwisata adalah industri

yang sifatnya sangat kompleks dan multi faset. Peralatan yang dapat

dipergunaan untuk pemasaran sangat banyak. Namun pariwisata juga

sangat rentan terhadap perubahan baik yang terjadi secara ekternal

maupun yang terjadi secara internal. Misalnya salah satu alat tidak

sesuai dengan apa yang dipromosikan maka berakibat pada

kedatangan wisatawan. Maka pemasaran harus dilaksanakan dengan

well organized. Alat alat pariwisata dapat yang dilasanakan dengan

strategi bauran pemasaran ( marketing mix ) dapat dilihat pada tabel

berikut:

Alat Pemasaran Strategi Marketing Mix

100
1.Souvenir Memadai Pameran Iklan

2.Services Tarif tercatat .Setiap Promosi dan

pemberhentian sekaligus

penjualan

3. ODTW Tidak slalu


Disetiap Promosi
berubah ersonal,Publikasi
berlangsung an langsung
wisatawan

beraktifitas

BAB VIII

INVESTASI BISNIS PARIWISATA

8.1. Prinsip – prinsip Investasi

Ada enam Prinsip Utama Investasi:

A. Mengevaluasi profil risiko Anda

Profil risiko Anda adalah tingkat toleransi Anda terhadap

fluktuasi positif dan negatif dalam portofolio investasi Anda. Anda

101
perlu menentukan apakah Anda merasa nyaman dengan sejumlah

volatilitas pasar yang wajar, atau apakah Anda lebih suka

berinvestasi lebih tenang dengan volatilitas pasar yang lebih rendah.

B. Mendiversifikasikan investasi Anda

Anda harus mengikutsertakan berbagai instrumen keuangan di

dalam portofolio Anda ketika membuat keputusan investasi Anda.

Dengan demikian, kinerja suatu investasi yang kurang baik akan

diimbangi oleh laba yang dihasilkan pada investasi lain. Namun,

Anda harus mencatat bahwa pengimbangan kerugian dalam

investasi tertentu oleh laba dari investasi lain tidak selalu tercapai.

C. Menentukan pemilihan jangka waktu Anda

Ada dua cara pemilihan jangka waktu yang dapat

memengaruhi tingkat pengembalian investasi Anda:


1. Rencana Jangka Waktu. Investasi dapat berfluktuasi dalam

jangka yang pendek, namun volatilitas tersebut dapat

dikurangi apabila Anda memegang investasi tersebut dengan

jangka waktu yang lebih panjang. Portofolio yang dikelola

dengan baik cenderung menunjukkan laba yang lebih tinggi

dalam jangka panjang dibandingkan jangka pendek. Namun

demikian, portofolio yang dikelola dengan baik sekalipun

tidak dapat menjamin laba dalam jangka waktu apa pun.

102
2. Menentukan Waktu Masuk dan Keluar Pasar. “Membeli pada

harga rendah dan menjual pada harga tinggi” mungkin

terdengar seperti pedoman investasi yang baik, namun jika

Anda berusaha “menentukan waktu masuk dan keluar pasar”

(menangkap titik terendah di pasar untuk membeli dan titik

tertinggi di pasar untuk menjual) akan mengakibatkan

perilaku investasi yang berisiko dan akan menghasilkan laba

yang lebih rendah dari perkiraan atau mengurangi jumlah

pokok yang diinvestasikan. Tidaklah mudah untuk

menentukan waktu masuk dan keluar pasar dengan “membeli

rendah dan menjual tinggi”. Jika Anda berusaha melakukan

hal ini, Anda bisa jadi malah melakukan hal yang berlawanan

(yaitu membeli tinggi dan menjual rendah). Sebaliknya, jika

keputusan investasi Anda adalah sekadar membeli dan

memegang investasi dalam jangka waktu yang lebih panjang,

Anda dapat mempunyai peluang untuk menerima tingkat

pengembalian investasi yang lebih baik dari berpartisipasi

dalam siklus kinerja pasar yang terbaik (di atas siklus kinerja

terburuknya)

D. Investasi berkala untuk keuntungan Anda

103
Ketika membuat keputusan investasi, Anda dapat menyimpan

dan mengakumulasikan kekayaan Anda secara konsisten dengan

menggunakan konsep Dollar Cost Averaging (DCA), yaitu

komitmen untuk membeli sejumlah investasi tertentu secara teratur.

Bila harga naik, lebih sedikit unit akan dibeli, dan bila harga turun,

lebih banyak unit akan dibeli. Karena itu, biaya pembelian per unit

akan dirata-ratakan.

E. Mulai berinvestasi dini dan menginvestasikan kembali laba Anda

Kekuatan dari pelipat gandaan Anda dapat berpotensi untuk

memaksimalkan tingkat pengembalian Anda dengan secara konsisten

menginvestasikan kembali laba yang Anda terima ke dalam investasi

Anda ketika membuat keputusan investasi Anda.

Dengan demikian, Anda terus-menerus menaruh jumlah modal yang

lebih besar untuk bekerja, dan pengembalian investasi Anda akan

dilipatgandakan dan akan dimaksimalkan secara berangsur-angsur.

Bila digunakan dengan baik, pelipatgandaan dapat membantu Anda

meningkatkan sejumlah uang yang kecil menjadi jumlah yang besar

dalam jangka yang lebih panjang.

104
F. Secara teratur meninjau dan menyeimbangkan kembali portofolio

Anda

Memastikan portofolio tetap sehat. Sebagai bagian dari

proses dalam membuat keputusan investasi Anda, Anda harus ingat

untuk melakukan evaluasi dan penyesuaian portofolio investasi Anda

pada tinjauan yang dijadwalkan secara teratur. Evaluasi dan

penyesuaianini dapat membantu memastikan portofolio Anda tetap

sesuai dengan profil risiko dan tingkat pengembalian yang Anda

inginkan, serta berada pada posisi yang baik untuk mencapai target

kinerja investasi Anda.

8.2. Investasi dalam Kepariwisataan

Investasi adalah suatu istilah dengan beberapa pengertian

yang berhubungan dengan keuangan dan ekonomi.

Pendekatanpendekatan yang dapat digunakan sebagai bahan

pertimbangan dalam melakukan investasi dalam pariwisata adalah

sebagai berikut: 1) Pilihan bentuk pariwisata yang dikembangkan

Konsekuensi biaya yang harus dibayar dari pembangunan

“pariwisata massa” yang berorientasi pada kuantitas dan

pertumbuhan yang yang setinggi-tingginya seperti: over carrying

105
capacity, degradasi lingkungan, dan kesenjangan antar lapisan

masyarakat. Hal ini menyebabkan munculnya bentuk pilihan

pengembangan pariwisata yang didasarkan pada “spirit”

konservasi, seperti pemgembangan jenis pariwisata: small scale

tourism, green tourism, going ethnic society yang semuanya

menuju pada pencarian konsep alternatif tourism yang dinilai

tepat dengan model pengembangan pariwisata berkelanjutan dan

berwawasan lingkungan, yang memberi prioritas utama pada

lingkungan.

2) Perencanaan pendekatan yang dikembangkan

Dorongan untuk mencapai pertumbuhan yang setinggi-tingginya

telah meniadakan pilihan lain, bagi perencana, kecuali

penggunaan pendekatan centrally imposed blue print plan yang

biasanya bercirikan:

• Prakarsa biasanya dimulai dari pusat dalam bentuk

perencanaan formal

• Proses penyusunan program bersifat statis


• Mekanisme kelembagaan bersifat top down

• Fokus perhatiannya menyelesaikan proyek tepat

waktu sesuai kebijakan anggaran yang ada.

106
8.3 Studi Kelayakan dan Model Pariwisata

Sebuah studi kelayakan adalah evaluasi proposal yang

dirancang untuk menentukan kesulitan dalam melaksanakan tugas

yang ditunjuk. Secara umum, studi kelayakan mendahului

pengembangan teknis dan pelaksanaan proyek. Dengan kata lain,

studi kelayakan adalah evaluasi atau analisis dampak potensial dari

sebuah proyek yang diusulkan.

Faktor Penentu Kelayakan :

1) Kelayakan Teknologi dan Sistem. Penilaian ini didasarkan

pada desain garis besar persyaratan sistem dalam hal Input,

Proses, Output, Fields, Program, dan Prosedur. Hal ini dapat

diukur dalam hal volume data, tren, frekuensi update, dan

lain-lain untuk memperkirakan apakah sistem baru akan

melakukan cukup atau tidak. Kelayakan teknologi dilakukan

untuk menentukan apakah perusahaan memiliki

kemampuan, dalam hal software, hardware, personil dan

keahlian, untuk menangani penyelesaian proyek

2) Kelayakan Ekonomi. Analisis ekonomi adalah metode yang

paling sering digunakan untuk mengevaluasi efektivitas

107
sistem baru. Analisis biaya manfaat, digunakan untuk

menentukan manfaat dan penghematan yang diharapkan dari

sistem dan membandingkannya dengan biaya. Jika imbalan

lebih besar daripada biaya, maka keputusan dibuat untuk

merancang dan mengimplementasikan sistem. Seorang

pengusaha yang akurat harus mempertimbangkan biaya dan

manfaat sebelum mengambil tindakan.

3) Kelayakan Hukum. Menentukan apakah sistem yang

diusulkan konflik dengan persyaratan hukum, misalnya

sistem pengolahan data harus sesuai dengan perlindungan

data lokal.

4) Kelayakan Operasional. Adalah ukuran dari seberapa baik

sistem yang diusulkan memecahkan masalah, dan

mengambil keuntungan dari kesempatan yang diidentifikasi

selama definisi ruang lingkup dan bagaimana memenuhi

persyaratan yang diidentifikasi dalam tahap analisis

kebutuhan pengembangan sistem.

5) Kelayakan Jadwal. Sebuah proyek akan gagal jika

penyelesaiannya memerlukan waktu yang terlalu lama.

108
Biasanya ini berarti memperkirakan berapa lama sistem akan

dibuat dan dikembangkan, dan dapat diselesaikan dalam

jangka waktu tertentu, yang dapat diukur dengan

menggunakan beberapa metode seperti payback period.

Kelayakan jadwal adalah ukuran dari seberapa wajar jadwal

proyek.

Faktor Lainnya

1) Kelayakan Pasar dan Real Estate. Studi Kelayakan Pasar

biasanya melibatkan pengujian lokasi geografis untuk proyek

pengembangan real estate, dan biasanya melibatkan bidang tanah

real estate. Pengembang sering melakukan penelitian pasar untuk

menentukan lokasi terbaik dalam yurisdiksi, dan untuk menguji

alternatif menggunakan tanah untuk paket yang diberikan.

Yurisdiksi sering membutuhkan pengembang untuk

menyelesaikan studi kelayakan sebelum mereka akan menyetujui

permohonan izin untuk ritel, kantor komersial, industri,

manufaktur, perumahan, atau dicampur-gunakan proyek.

Kelayakan Pasar memperhitungkan pentingnya bisnis di area

yang dipilih.

109
2) Kelayakan Sumber Daya. Hal ini melibatkan pertanyaan seperti

berapa banyak waktu yang tersedia untuk membangun sistem

baru, bila dapat dibangun, apakah itu mengganggu operasi bisnis

normal, jenis dan jumlah sumber daya yang dibutuhkan,

dependensi, dan lain-lain. Kontinjensi dan rencana mitigasi juga

harus dinyatakan di sini.

3) Kelayakan Budaya. Pada tahap ini, alternatif proyek yang

dievaluasi dampaknya terhadap budaya lokal dan umum.

Misalnya, faktor lingkungan perlu dipertimbangkan dan

faktorfaktor ini harus dikenal. budaya perusahaan yang lebih

lanjut sendiri dapat berbenturan dengan hasil proyek.

110
BAB IX

MODEL KEPARIWISATAN

9.1 Tipe Pembangunan Pariwisata

Di Indonesia atau di beberapa negara lain biasa dikenal dua

tipe pembangunan pariwisata berdasarkan pada pola, proses dan tipe

pengelolaannya, yaitu: tipe tertutup (enclave) atau terstruktur dan tipe

kedua yaitu tipe terbuka (spontaneous) atau tidak terstruktur. Kedua

tipe ini pada umumnya mempunyai perbedaan yang jelas dalam

karakteristiknya, terutama pada pola, proses dan tipe pengelolaannya.

Tipe tertutup atau terstruktur pada dasarnya ditandai oleh

karakteristik sebagai berikut:

• Pada umumnya kawasan ini dilengkapi dengan infrastruktur

yang spesifik untuk kawasan tersebut. Tipe ini memang tidak

didesain untuk tujuan utama pada keuntungan penduduk

lokal. Tipe kawasan ini akan mempunyai kelebihan kekuatan

kesan yang ditumbuhkan sehingga mampu menembus pasar

internasional.

111
• Lokasi biasanya terpisah dari masyarakat atau penduduk

lokal, sehingga dampak negatif yang ditimbulkan mudah

untuk dimonitor atau dikontrol. Karena itu, pengaruh sosial

budaya yang ditimbulkan dari pariwisata terhadap penduduk

lokal dapat terdeteksi sejak dini.

• Lahan pada umumnya terbatas, sehingga kawasan pariwisata

biasanya tidak terlalu besar, sehingga masih berada pada

tingkat kemampuan perencanaan yang integratif dan

terkoordinir, dan akan mampu menjadi semacam agen untuk

mendapatkan dana-dana secara internasional.

Tipe terbuka atau tidak terstruktur yang bersifat spontan pada

umumnya ditandai dengan karakteristik sebagai berikut:

• Tumbuh menyatu dengan struktur kehidupan baik ruang

maupun pola masyarakat lokal.

• Distribusi pendapatan yang diperoleh dari wisatawan bisa

secara langsung dinikmati oleh penduduk lokal.

• Dampak perkembangan pariwisata terutama dampak

negatifnya menjalar dan menyatu dengan cepat ke dalam

penduduk lokal, sehingga sulit dimonitor.

112
9.2. Sumber – Sumber Modal

Pengalokasian modal adalah proses keputusan simultan

mengenai berapa besar dan dari mana sumber daya akan diperoleh

serta dikeluarkan untuk penggunaan masa datang, khususnya dalam

produksi barang dan jasa di masa datang. Lingkup aktivitasaktivitas

ini meliputi pengambilan keputusan untuk menentukan :

1. Berapa besar jumlah uang yang diperoleh dan dari sumber

apa.

2. Bagaimana sebuah alternatif modal proyek (dan kombinasi

berbagai alternatif) diidentifikasi dan dievaluasi.

3. Bagaimana syarat penerimaan minimum terhadap sebuah

alternatif proyek ditentukan.

4. Bagaimana pemilihan akhir sebuah proyek dibuat.

5. Bagaimana tinjauan postmortem (penelitian seksama setelah

proyek berjalan) dilakukan.

9.3 Faktor – faktor yang Memengaruhi Pendapatan Pariwisata

113
Pariwisata dipengaruhi oleh berbagai faktor. Faktor tersebut

meliputi hal sebagai berikut:

• Jumlah objek wisata. Indonesia sebagai negara yang memiliki

keindahan alam serta keanekaragaman budaya yang

mempunyai kesempatan untuk menjual keindahan alam dan

atraksi budaya kepada wisatawan mancanegara maupun

nusantara yang akan menikmati keindahan alam

dan budaya tersebut. Tentu saja kedatangan wisatawan

tersebut akan mendatangkan penerimaan bagi daerah yang

dikunjunginya.

• Jumlah Kunjungan Wisatawan. Secara teoritis (apriori)

menurut Pleanggra (2012), semakin lama wisatawan tinggal

di suatu daerah tujuan wisata, maka semakin banyak pula

uang yang dibelanjakan didaerah tujuan wisata tersebut

paling sedikit untuk keperluan makan, minum, dan

penginapan selama tinggal di daerah tersebut.

• Pendapatan Perkapita. Ekonomi suatu wilayah dalam periode

tertentu, yangditunjukkan dengan Pendapatan Daerah

Regional Bruto (PDRB) baik atas dasar harga berlaku

maupun atas harga konstan. Pendapatan perkapita yang tinggi

114
cenderung mendorong naiknya tingkat konsumsi perkapita

yang selanjutnya menimbulkan insentif bagi diubahnya

struktur produksi (pada saat pendapatan meningkat,

permintaan akan barang manufaktur dan jasa pasti akan

meningkatkan lebih cepat dari pada permintaan akan produk-

produk pertanian.

BAB X

PELUANG PARIWISATA

10. 1. Peran Langsung Pariwisata Terhadap Peluang Kerja

Pariwisata juga menciptakan kesempatan kerja.Saranasarana

pariwisata seperti hotel dan perjalanan adalah usaha yang ”padat

karya”.Menurut perbandingan jauh lebih banyak untuk hotel dan

restoran daripada untuk usaha-usaha lainnya.Untuk setiap tempat

tidur dibutuhkan kira-kira 2 orang tenaga.Di Amerika Serikat untuk

tempat tidur diperlukan 279 tenaga kerja.Sudah tentu angka itu

berbeda-beda menurut negaranya .Di Indonesia untuk setiap kamar

dibutuhkan kira-kira 2 orang tenga kerja.

115
Itu semua mengenai tenaga kerja yang langsung berhubungan

dengan pariwisata.Di samping itu,pariwisata juga menciptakan

menciptakan peluang kerja yang tidak berhubungan langsung dengan

pariwisata.Yang terpenting di bidang kontruksi bangunan dan

jalan.Banyak bangunan yang didirikan untuk hotel, restoran, toko

artshop, dll.Wisatawan-wisatawan juga memerlukan makan dan

minum, ini semua secara tidak langsung menciptakan lapangan kerja

di bidang pertanian.Jadi, pariwisata mempunyai banyak manfaat dari

segi peluang dan kesempatan kerja.

Dari perspektif ekonomi, dampak positif pariwisata (kasus:

pariwisata Bali-Indonesia) yaitu:

1. Mendatangkan devisa bagi negara melalui penukaran mata

uangasing di daerahtujuan wisata

2. Pasar potensial bagi produk barang dan jasa masyarakat setempat

(3) meningkatkan pendapatan masyarakat yang kegiatannya

terkait langsungatau tidak langsungdengan jasa pariwisata,

3. Memperluas penciptaan kesempatan kerja,baik pada

sektorsektoryang terkait langsung seperti perhotelan, restoran,

agenperjalanan, maupun pada sektor-sektor yang tidak terkait

langsung seperti industrikerajinan, penyediaan produk-produk

116
pertanian, atraksi budaya, bisnis eceran, jasa-jasalain dan

sebagainya, (5) sumber pendapatan asli daerah (PAD),

4. Merangsangkreativitas seniman, baik seniman pengrajin industri

kecil maupun seniman tabuh dantari yang diperuntukkan

konsumsi wisatawan.

Menggunakan pengganda National Tourism Satellite

Account 2006 diketahui pengganda pengeluaran wisatawan terhadap

penciptaan kesempatan kerja di sector pariwisata sebesar

0,0000000530 dan di dalam perekonomian nasional sebesar

0,000000761. Artinya setiap pengeluaran wisatawan sebesar satu

trilliun (Rp1,000,000,000,000) akan mampu menciptakan

kesempatan kerja di sektor pariwisata sebanyak 53.000 orang dan di

dalam perekonomian nasional sebesar 761.000 orang.Sumbangan

penciptaan kesempatan kerja di pariwisata terhadap perekonomian

nasional 6,97%. Untuk kasus Bali menggunakan pengganda Bali

Tourism Satellite Account 2007, pengganda pengeluaran wisatawan

terhadap penciptaan kesempatan kerja di sektor pariwisata adalah

0,0000000283 dan dalam perekonomian regional adalah

117
0,00000006756. Artinya setiap pengeluaran wisatawan satutrilliun

rupiah (Rp1,000,000,000,000) akan mampu menciptakan

kesempatan kerja sebanyak 28.300 disektor pariwisata, dan dalam

perekonomian Bali sendiri adalah 67.560 orang. Jadi,sumbangan

penciptaan kesempatan kerja sektor pariwisata terhadap kesempatan

kerjaregional mencapai 41,89%. Jadi dapatlah disimpulkan bahwa

pariwisata telah menjadimesin penciptaan kesempatan kerja.

Peningkatan kedatangan wisatawan ke Indonesiaatau ke pulau Bali

(berarti peningkatan pengeluaran wisatawan) akan meningkatkan

secara nyata permintaan berbagai macam output, dan pada akhirnya

akan meningkatkan peluang pekerjaan. Dalam perspektif ini,

dapatlah dikatakan bahwa Bali telah benarmenaruh pariwisata

sebagai prioritas dalam strategi pembangunan, seperti pariwisata

adalah sebuah wahana meningkatkan kesempatan kerja, pendapatan

pemerintah,revitalisasi seni dan budaya, pengentasan kemiskinan,

atau meningkatkan kesejahteraan masyarakat umum.Kebutuhan

tenaga kerja pariwisata makin meningkat sejalan dengan makin

berkembangnya usaha jasa pariwisata, sarana pariwisata serta usaha

objek dan dayatarik wisata.Oleh karena itu, kesempatan kerja di

bidang pariwisata perlu juga diperhitungkan, berdasarkan pada

118
jumlah kunjungan wisatawan, jumlah pengeluaran wisatawan dan

pertumbuhan sarana pariwisata.

10.2 Peluang Kerja dan Multiplier Pariwisata

A. Peluang Kerja

Pariwisata juga menciptakan peluang kerja yang tidak

berhubungan langsung dengan pariwisata.Yang terpenting di

bidang kontruksi bangunan dan jalan. Banyak bangunan yang

didirikan untuk hotel,restoran,toko artshop,dan

lainlain.Wisatawan - wisatawan juga memerlukan makan dan

minum, ini semua secara tidak langsung menciptakan lapangan

kerja di bidang pertanian.Jadi, pariwisata mempunyai banyak

manfaat dari segi peluang dan kesempatan kerja.

Sektor pariwisata dapat membuka banyak lapangan kerja

sehingga dapat mengurangi tingkat pengangguran yang tentu saja

berdampak baik untuk kesejahteraan masyarakat. Sektor ini

memberikan kesempatan bagi para pengusaha kecil hingga

pengusaha besar karena menyerap dari berbagi usaha, antara lain

perhotelan atau penginapan untuk tempat menginap selama

berwisata, jasa transportasi, guide, rumah makan atau restoran,

ticketing, dan lain-lain.

119
Peluang kerja yang luas dapat memaksimalkan para pekerja

dan meningkatan pendapatan nasional. Apabila tenaga kerja

sebagian besar atau semua dapat tertampung dilapangan kerja

maka hasil produksi baik barang atau jasa akan meningkat dan

tentunya pendapatan yang diterima oleh masyarakat akan

bertambah banyak. Pendapatan yang diterima masyarakat

meningkat akan meningkatkan pendapatan nasional. Keadaan ini

tidak akan ada pencari kerja yang menganggur, semua digunakan

dalam proses produksi disebut kesempatan kerja penuh (full

employment).

Masih banya pencari kerja yang tidak tertampung pada

kesempatan kerja yang menimbulkan pengangguran.

Pengangguran tinggi mengakibatkan para pekerja haruslah

menanggung biaya hidup para penganggur. Pendapatan yang

diterima masyarakat semakin berkurang, gizi masyarakat

berkurang, kesehatan masyarakat berkurang, kemampuan untuk

kreasi berkurang, dan akan menimbulkan kerawanan nasional.

Kecuali itu pendapatan nasional akan berkurang yang ada

hanyalah kemiskinan.

120
B. Multiplier Pariwisata

Multiplier effects adalah suatu kegiatan yang dapat

memacu timbulnya kegiatan lain. Berdasarkan teori ini dapat

dijelaskan bahwa industri pariwisata akan menggerakkan

industri-industri lain sebagai pendukungnya. Komponen utama

industri pariwisata adalah daya tarik wisata berupa destinasi dan

atraksi wisata, perhotelan, restoran dan transportasi

lokal.Sementara komponen pendukungnya, mencakup

industriindustri dalam bidang transportasi, makanan dan

minuman, perbankan, atau bahkan manufaktur.Semuanya dapat

dipacu dari industri pariwisata.Analisis nilai pengganda

(multiplier) adalah salah satu ukuran ekonomi yang dapat dipakai

untuk melihat peran sektor produksi Restoran dan Hotel dalam

sistem ekonomi wilayah. Analisis nilai pengganda dari sektor

Restoran dan

Hotel akan dilihat dalam ukuran :

1. Pengganda permintaan akhir (output multiplier)

2. Pengganda pendapatan (income multiplier)

3. Pengganda nilai tambah (value added multiplier)

4. Pengganda tenaga kerja

121
Dampak multiplier dari pengeluaran wisatawan mengacu

pada income, ketenagakerjaan, dan pendapatan pemerintah dari

belanja wisatawan. Hal ini dapat dikategorikan dalam lima tipe,

yaitu (Lickorish dan Jenkins, 1997;63):

a. Transactions or sales multipliers. Peningkatan belanja

wisatawan dapat meningkatkan pendapatan usaha.

b. Output Multipliers. Peningkatan belanja wisatawan

berdampak pada peningkatan jumlah output yang

diproduksi.

c. Income Multipliers. Peningkatan belanja wisatawan

berdampak pada perhitungan tambahan pendapatan

dalam perekonomian.

d. Government Revenue Multiplier. Peningkatan belanja

wisatawan berdampak pada perhitungan pendapatan

pemerintah.

e. Employement Multiplier. Peningkatan belanja wisatawan

berdampak pada terciptanya kesempatan

kerja baru.

122
Keunikan industri pariwisata terhadap perekonomian

berupa dampak penggandaan (multiplier effect) dari pariwisata

terhadap ekonomi.Pariwisata memberikan pengaruh tidak hanya

terhadap sektor ekonomi yang langsung terkait dengan industri

pariwisata, tetapi juga industri yang tidak langsung terkait

dengan industri pariwisata. 19 Pembahasan tentang multiplier

memungkinkan kita membedakan antara dampak langsung,

tidak langsung serta dampak ikutan dari pengeluaran pariwisata

(Tribe, 2011 dalam Gilang, 2014; 40):

• Dampak langsung (direct effects): dampak yang

diperoleh oleh supplier dari transaksi langsung yang

dilakukan oleh konsumen (wisatawan) atas penawaran

(supply) produk dan jasa di industri

pariwisata (misal: hotel, restoran);

• Dampak tidak langsung (indirect effects) : dampak

yang muncul dari aktivitas rantai penawaran yang

dibutuhkan dalam memenuhi kebutuhan pada

pengeluaran langsung sektor pariwisata (misal: hotel mempekerjakan karyawan,

restoran membeli bahanbahan makanan);

123
• Dampak ikutan (induced impact): terjadi ketika

penerima dari pengeluaran langsung dan tidak

langsung membelanjakan pendapatan ekstra yang

diperolehnya ke dalam perekonomian. Pengeluaran ini

menciptakan pendapatan pada sektor lain dalam

perekonomian yang terus berputar dan

mengembangkan dampak multiplier. 20 Tabel II.4

Multiplier Effect Pariwisata Terhadap Perekonomian

Menurut Lickorish dan Jenkins (1997;63) Dampak

utama pariwisata terhadap perekonomian terkait

dengan pendapatan devisa , sumbangan untuk

penerimaan pemerintah kesempatan kerja baru dan

income untuk menstimulasi pembangunan daerah.

124
10. 3 Pasar Tenaga Kerja dan Peluang Kerja

• Pengertian Pasar Tenaga Kerja


Pasar Tenaga Kerja dapat diartikan sebagai suatu pasar yang

mempertemukan penjual dan pembeli tenaga kerja.Sebagai penjual

tenaga kerja di dalam pasar ini ialah para pencari kerja (Pemilik

Tenaga Kerja), sedangkan sebagai pembelinya yaitu orang-orang /

lembaga yang memerlukan tenaga kerja.Pasar tenaga kerja

diselenggarakan dengan maksud untuk mengkoordinasi pertemuan

antara para pencari kerja dan orang-orang atau lembaga-lembaga

yang membutuhkan tenaga kerja.

Dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja dari

perusahaan, maka pasar tenaga kerja ini dirasakan bisa memberikan

125
jalan keluar bagi perusahaan untuk memenuhinya.Dengan demikian

tidak terkesan hanya pencari kerja yang mendapat keuntungan dari

adanya pasar ini.Untuk menciptakan kondisi yang sinergi antara

kedua belah pihak, yakni antara penjual dan pemberi tenaga kerja

maka diperlukan kerjasama yang baik antara semua pihak yang

terkait, yaitu penjual tenaga kerja, pembeli tenaga kerja, dan

pemerintah.

• Fungsi Pasar Tenaga Kerja

Pasar tenaga kerja memiliki fungsi yang sangat luas, baik

dalam sektor ekonomi maupun sektor-sektor yang lain. Fungsi

Pasar Tenaga Kerja yakni sebagai berikut :

• Berfungsi untuk Sarana Penyaluran Tenaga Kerja,

• Berfungsi untuk sarana untuk mendapatkan informasi

tentang ketenagakerjaan,

• Berfungsi untuk sarana untuk mempertemukan pencari kerja

dan orang atau lembaga yang membutuhkan tenaga kerja.

• Manfaat Pasar Tenaga Kerja


Manfaat adanya bursa tenaga kerja yakni :

126
1. Dapat membantu pencari tenaga kerja mendapatkan

pekerjaan sehingga mengurangi tingkat pengangguran

2. Sebagai sarana atau fasilitator bagi perorangan atau lembaga

yang mencari tenaga kerja.

3. Dapat membantu pemerintah dalam mengatasi masalah

ketenagakerjaan.

4. Dengan adanya pasar tenaga kerja, distribusi pekerjaan antara

informal dan formal dapat merata sesuai dengan

kebutuhannya masing-masing di setiap sektor.

5. Pasar tenaga kerja dapat membantu mengurangi lapangan

pekerjaan informal. Sebagaimana diketahui besarnya

lapangan kerja informal berakibat pada kewajiban

pemenuhan kebutuhan dasar pekerjanya, yang dicerminkan

dari upah riil pekerja informal. Tingginya upah riil pekerja

akan mengakibatkan terjadinya pengangguran selain itu

ketidakseimbangan upah antara pekerja informal dan formal

akan menimbulkan kesenjangan sosial. Meskipun sektor

informal tak dipungkiri merupakan salah satu penggerak roda

127
ekonomi akan tetapi dalam diperlukan perhatian lebih untuk

menertibkannya.

6. Pasar tenaga kerja memberikan peluang bagi TKI untuk

mendapatkan pekerjaan di luar negeri dengan lebih aman dan

terjamin oleh Pemerintah. Dengan demikian, problematika

TKI yang seringkali menghiasi media dengan konotasi

negatifnya dapat dikurangi. Hal ini sejalan dengan upaya

pemerintah untuk terus menyempurnakan peraturan bagi TKI

dengan meninjau kembali mekanisme perekrutan,

penempatan, perlindungan dan pemulangan TKI.

7. Pasar tenaga kerja memberikan peluang bagi tenaga kerja

yang terampil, ahli dan kompeten untuk mengembangkan

dirinya di dunia kerja yang lebih luas bahkan sampai ke luar

negeri. Peluang yang besar tersebut menjadi wadah yang baik

untuk menunjukkan taji SDM Indonesia di mata dunia,

sehingga tidak kalah saing dengan tenaga kerja asing yang

bekerja di Indonesia.

8. Pasar Tenaga Kerja dapat diartikan sebagai suatu pasar yang

mempertemukan penjual dan pembeli tenaga kerja. Sebagai

penjual tenaga kerja di dalam pasar ini ialah para pencari kerja

128
(Pemilik Tenaga Kerja), sedangkan sebagai pembelinya yaitu

orang-orang / lembaga yang memerlukan tenaga kerja. Pasar

tenaga kerja diselenggarakan dengan maksud untuk

mengkoordinasi pertemuan antara para pencari kerja dan

orang-orang atau lembaga-lembaga yang membutuhkan

tenaga kerja.

9. Dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja dari

perusahaan, maka pasar tenaga kerja ini dirasakan bisa

memberikan jalan keluar bagi perusahaan untuk

memenuhinya. Dengan demikian, tidak terkesan hanya

pencari kerja yang mendapat keuntungan dari adanya pasar

ini. Untuk menciptakan kondisi yang sinergi antara kedua

belah pihak, yakni antara penjual dan pemberi tenaga kerja

maka diperlukan kerjasama yang baik antara semua pihak

yang terkait, yaitu penjual tenaga kerja, pembeli tenaga kerja,

dan pemerintah.

10.4 Jenis-Jenis Pasar Tenaga Kerja

A. Pasar tenaga kerja terdidik, terlatih, tidak terdidik dan


tidak terlatih.

129
Tenaga kerja terdidik yaitu tenaga kerja yang memerlukan

pendidikan khusus seperti dokter, akuntan, guru, dan lainlain.Adapun

tenaga kerja terlatih yaitu tenaga kerja yang memerlukan latihan dan

pengalaman seperti montir, sopir, koki, dan lain-lain.

Ciri-Cirinya :

• Pasar tenaga kerja terdidik yaitu pasar yang


mempertemukan permintaan dan penawaran tenaga kerja
terdidik.

• Pasar tenaga kerja terlatih yaitu pasar yang


mempertemukan permintaan dan penawaran tenaga kerja
terlatih.

• Pasar tenaga kerja tidak terdidik dan tidak terlatihyaitu


pasar yang mempertemukan permintaan dan penawaran
tenaga kerja tidak terdidik dan tidak terlatih, seperti
tukang angkut, tukang batu, dan lainlain.

o Pasar tenaga kerja utama dan biasa

Pasar tenaga kerja utama (primary labour market) yaitu pasar


tenaga kerja yang mempunyai ciri-ciri, sebagai berikut:

o Terjadi pada lingkungan perusahaan besar, o


Manajemen perusahaan sangat baik, o Tingkat

130
pendidikan dan keterampilan yang dibutuhkan sangat
tinggi,
o Gaji dan upah tinggi, o Jaminan sosial yang baik, o
Disiplin pegawai sangat tinggi, o Jumlah
perpindahan pegawai sedikit.

o Pasar tenaga kerja biasa (secondary labour market)

Yaitu pasar tenaga kerja yang mempunyai ciri-ciri, sebagai


berikut:

o Terjadi pada lingkungan perusahaan kecil, o


Manajemen perusahaan kurang baik,

o Tingkat pendidikan dan keterampilan yang dibutuhkan


rendah,

o Gaji dan upah rendah, o Jaminan sosial kurang baik, o


Disiplin pegawai rendah, o Sering terjadi
perpindahan pegawai.

o Pasar tenaga kerja intern dan ekstern

Pasar tenaga kerja intern yaitu pasar yang mendahulukan para

pegawai yang sudah ada untuk mengisi lowongan kerja yang

dibutuhkan.Ini berarti berkaitan dengan pemberian promosi

(kenaikan jabatan) bagi pegawai yang bersangkutan.Pasar tenaga

131
kerja ekstern yaitu pasar yang mempersilakan orang luar untuk

mengisi lowongan kerja yang dibutuhkan.

o Pasar tenaga kerja dalam negeri dan luar negeri

Pasar tenaga kerja dalam negeri yaitu pasar tenaga kerja yang

terjadi di dalam negeri.Pasar tenaga kerja luar negeri yaitu pasar

tenaga kerja yang terjadi di luar negeri. Indonesia sebagai negara

yang mempunyai jumlah penduduk yang tinggi (kurang lebih 220

juta) dengan banyaknya jumlah pengangguran akibat

krisis ekonomi yang berkepanjangan dan

memunculkan maraknya kejadian PHK (Pemusatan Hubungan

Kerja) sangat membutuhkan jasa pasar tenaga kerja luar negeri.

Dengan adanya pasar tenaga kerja luar negeri, Indonesia dapat

mengurangi jumlah pengangguran sekaligus menambah devisa

negara.

o Pasar Tenaga Kerja Persaingan Sempurna

Dalam pasar tenaga kerja persaingan sempurna terdapat banyak

sekali perusahaan.Oleh karena itu, para tenaga kerja dapat

menawarkan jasanya secara perseorangan pada perusahaan yang

diinginkan.Pada pasar ini, setiap tenaga kerja bertindak demi

132
kepentingan masing-masing dan tidak mendirikan perserikatan

seperti serikat pekerja demi mewakili kepentingan bersama.

Pada pasar ini berlaku pula hukum permintaan dan hukum

penawaran seperti pada pasar barang dan jasa (pasar output). Itu

berarti, semakin tinggi upah tenaga kerja, semakin sedikit

permintaan terhadap tenaga kerja. Sebaliknya, semakin rendah

upah tenaga kerja, semakin banyak permintaan terhadap tenaga

kerja.Hal demikian berlaku pula pada penawaran, yakni

semakin tinggi upah tenaga kerja semakin banyak penawaran

tenaga kerja.Sebaliknya, semakin rendah upah tenaga kerja

semakin sedikit penawaran tenaga kerja.

o Pasar Tenaga Kerja Monopoli

Berbeda dengan pasar tenaga kerja persaingan sempurna, pada

pasar ini seluruh tenaga kerja bersatu, menyatukan kekuatan dan

kepentingan dengan bergabung dalam serikat pekerja atau serikat

buruh.Serikat pekerja bertugas mewakili para pekerja dalam

menuntut upah dan fasilitas-fasilitas lain kepada perusahaan demi

meningkatkan kesejahteraan pekerja.Karena bergabung dalam

satu kekuatan, yakni serikat pekerja maka para tenaga kerja

133
memiliki hak monopoli dalam menjual atau menawarkan

tenaganya.

Dalam pasar tenaga kerja monopoli, penentuan tingkat upah bisa

dilakukan dengan cara sebagai berikut:

• Menuntut upah lebih tinggi dari upah ekuilibrium.


• Membatasi penawaran tenaga kerja.
• Menambah permintaan tenaga kerja.

o Pasar Tenaga Kerja Monopsoni

Pasar tenaga kerja monopsoni terjadi jika di satu wilayah tertentu

hanya ada satu perusahaan yang bersedia meminta tenaga kerja,

sedangkan para tenaga kerja tidak mempunyai organisasi seperti

serikat pekerja.Ini berarti, kekuatan perusahaan jauh lebih besar

dibanding tenaga kerja.Akibatnya upah yang terjadi umumnya di

bawah upah ekuilibrium atau upah keseimbangan.

o Pasar Tenaga Kerja Monopoli Bilateral

Pasar tenaga kerja monopoli bilateral terjadi jika terdapat dua

kekuatan yang saling bertentangan.Kekuatan pertama berasal dari

para tenaga kerja yang bersatu dalam serikat pekerja, dan

134
kekuatan kedua berasal dari satu perusahaan yang merupakan

satu-satunya perusahaan yang memakai tenaga kerja. Serikat

pekerja yang memberikan penawaran tenaga kerja mempunyai

posisi yang sama kuat dengan perusahaan yang melakukan

permintaan tenaga kerja, sehingga terjadilah keadaan saling

memonopoli, yang disebut monopoli bilateral

10.6 Kelebihan & Kekurangan Pasar Tenaga Kerja

Kelebihan adanya pasar tenaga kerja

• Untuk membantu mengurangi pengangguran.


• Untuk membantu bagi pencari kerja maupun pengusaha/
perusahaan yang membutuhkan tenaga kerja.

• Untuk menambah devisa negara.


• Untuk mudah mendapatkan sebuah informasi tentang lowongan
pekerjaan baik di dalam negeri maupun di luar negeri.

• Untuk membantu dengan cepat mengisi posisi pekerjaan dengan


tenaga kerja yang sesuai dengan kemampuan yang dimiliki.

Kelemahan adanya pasar tenaga kerja

• Munculnya kegiatan percaloan tenaga kerja.


• Munculnya tindakan penipuan dan kekerasan terhadap calon
tenaga kerja.

135
10. 7 Membangun Pusat Informasi Pemasaran Pariwisata

Pusat Informasi Pariwisata dan Perdagangan (PIPP) adalah

pusat layanan informasi bagi para pelaku ekonomi, khususnya pelaku

perdagangan, selain sebagai pusat layanan informasi tentang

pariwisata.Pembangunan pusat informasi ini adalah bentuk realisasi

kebijakan pembangunan sarana-prasarana ekonomi pada umumnya,

serta sarana-prasarana perdagangan dan pariwisata pada

khususnya.Ini adalah penjabaran dari pembangunan sistem

perdagangan barang dan jasa unggulan.Berangkat dari kebutuhan

turis mari kita lihat apa yang sebetulnya mereka butuhkan dan

mereka lakukan pada sebuah tempat wisata adalah sebagai berikut:

1. Mencari informasi detail

Beberapa hal yang akan dilakukan turis dalam mencari

informasi adalah sebagai berikut :

o Lokasi : Aman (bukan area konflik) , Murah, Memenuhi

karakteristik Kunjungan, mudah dikunjungi. o Transaksi :

Kartu kredit , e-Banking , Transfer payment. o Transportasi

:Mudah didapat, Murah, Cepat, Layanan 24 jam ,Tersedia

kesemua situs.

136
2. Memesan Hotel

Dalam memesan hotel beberapa hal yang akan dilakukan

turis :

a. Hotel yang murah ,nyaman . aman, dekat dengan lokasi

situs, memiliki “online reservation” (gampang

melakukan pemesanan).

b. Dapat menggunakan “online payment” Credit card,

Transfer, Online banking, Interactive information.

3. Memesan Tiket perjalanan

Tiket perjalanan yang dibutuhkan adalah sebagai berikut :

a. Tiket yang murah, Gampang di “reserved”.

b. Dapat dibayar secara online Credit card, online

banking, Interactive information.

4. Mencari Paket Tour

Dalam mencari paket tur, beberapa hal ini akan dilakukan oleh

turis yaitu Paket tour n travel yang memiliki karakteristik atau

mempunyai ketiga hal sebelum ini adalah :

a. Dapat menemukan informasi detail tentang situs.

b. Dapat melakukan pemesanan hotel dan

137
c. Dapat melakukan pemesanan tiket perjalanan .

5. Mencari Lokasi Situs tujuan pariwisata

Hal penting yang akan dilakukan oleh setiap turis didunia ini

adalah mencari situs tujuan pariwisata dari situs-situs sebagai

berikut :

a. Situs-situs tentang Hotel

b. Situs-situs pemerintahan

c. Agen-agen tur dan travel

d. Situs-situs komunitas ( yang dapat bercerita tentang

pengalaman “surfing” di situs-situs pariwisata tertentu ).

e. Menggunakan search engine ( google adalah favorit orang

Indonesia).

f. Foto , Video, Dokumen-dokumen perjalanan.

Kelima hal yang dibutuhkan turis tersebut pada akhirnya

akan dibuat dalam sebuah system yang merupakan Pusat

Informasi bagi turis.

Pusat informasi tersebut harus mengandung keenam hal sebagai

berikut (6T) :

138
1. Terdekat

Informasi dapat diperoleh disekitar turis berada baik itu berupa

media suratkabar, Email, Situs online / Blog, Sms dan Suratsurat

atau dokumen elektronik.

2. Tercepat

Informasi dapat dengan cepat diakses, tidak lambat saat informasi

sedang diakses.

3. Termurah

Informasi dapat diakses dengan biaya yang murah, bahkan

apabila memungkinkan informasi tersebut “dating” secara gratis

kepada calon turis.

4. Terakurat

Informasi yang disampaikan harus akurat, tepat sesuai dengan

yang ada dalam brosur.

5. Terpercaya

Informasi yang disampaikan harus dapat dipercaya, tidak

membuat kebohongan, harus dibuat apa adanya sesuai kondisi

asli.

139
6. Ternama

Informasi harus berasal dari organisasi, departemen, lembaga

yang bertanggung jawab dan mempunyai nama yang dapat

dipertanggungjawabkan. Penting bagi pemerintah untuk

mempersiapkan sebuah layanan pusat informasi yang credible

dan dapat menunjukan “wajah” bahwa layanan informasi

tersebut dikelola oleh pemerintah atau swasta yang bekerjasama

dengan pemerintah.

Setelah mengetahui apa saja yang dibutuhkan turis dan semua

hal yang “kira-kira” akan mereka lakukan untuk menemukan

sebuah situs tujuan pariwisata maka hal yang harus dilakukan

adalah mempersiapkan infrastruktur fisik untuk mengakomodir

seluruh kebutuhan turis tersebut.

Dengan kemauan dan kemampuan pemerintah propinsi secara

serius dalam mempersiapkan infrastruktur tersebut di dukung

penuh oleh tata kelola teknologi informasi yang memadai maka

diyakini percepatan pariwisata akan meningkat dengan tajam.

140
BAB XI

SISTEM INFORMASI PARIWISATA

11. 1. Sistem Informasi Pemasaran Pariwisata

Sistem Informasi pemasaran pariwisata adalah suatu sistem

dan koordinasi yang harus dilakukan sebagai kebijaksanaan bagi

perusahaan-perusahaan kelompok industri pariwisata, baik milik

swasta atau pemerintah, dalam ruang lingkup lokal, regional,

nasional, atau internasional untuk mencapai kepuasan wisatawan

dengan memperoleh keuntungan yang wajar”. Produk industri yang

dipasarkan itu tidak berwujud (intangible product), karena itu tidak

dapat di pindah kan, dicoba, di tabung atau ditumpuk di gudang

dimana hubungan antara penjual dan pembeli berakhir kalau

transaksi selesai dilakukan.

141
System terintegrasi dalam persepsi teknologi informasi

merupakan sebuah koneksitas diantara semua elemen sistem atau

stakeholders yang terhubung dalam sebuah sistem jaringan yang

saling terkait. Rancangan sistem tersebut secara global dapat dilihat

sebagai berikut :

Sistem seperti ini memerlukan pusat informasi yang sangat

rapi dan terintegrasi dari semua pihak dan dapat dibangun atau

disponsori oleh dinas pariwisata provinsi. Pusat informasi ini harus

dapat diakses oleh setiap calon turis dengan sangat mudah. Dengan

menggunakan beberapa teknik dalam metode pencarian cepat

(search engine optimation ) diperkirakan Pusat informasi seperti ini

akan cepat dikenal dan banyak diakses oleh calon turis dari seluruh

penjuru dunia.

Dua bagian utama dalam sistem ini adalah :

 pertama, membangun infrastruktur pusat informasi dengan

sangat hati-hati dan terintegrasi seperti yang telah dijelaskan

diatas, lalu yang

 kedua, Mulai memasarkan pusat informasi ini agar dapat dan

cepat diakses oleh calon turis diseluruh dunia dengan

beberapa teknik transaksi dan bantuan dari search engine

142
optimation serta beberapa trik pemasaran yang banyak

berkembang didunia maya / Internet (baca: E-Commerce).

Sistem Informasi Pariwisata adalah sistem yang menyajikan

informasi - informasi mengenai suatu objek wisata, kawasan wisata

ataupun wahana - wahana di suatu objek/kawasan wisata. Sistem ini

juga menyajikan tentang beberapa informasi yang menunjang

kegiatan kepariwisataan seperti akomodasi, transportasi, tiket, hotel.

Bagian-bagian dari system informasi pariwisata


 Promosi oleh negara/daerah

 Asosiasi pariwisata

 Travel information centers

 Promosi oleh perusahaan

 Pengetahuan pekerja pariwisata

 Brosur

 Penampilan daerah pariwisata

 Wisatawan yang selalu datang

Manfaat menggunakan internet dalam system informasi

pariwisata

 Memudahkan untuk mengakses

143
 Dapat memberikan informasi yang lengkap

kepada konsumen

 Dapat menjangkau luas di berbagai dunia

 Data-data yang dibutuhkan untuk perencanaan pariwisata.

11.2. Membangun Pusat Informasi Pariwisata

Strategi pada prinsipnya berkaitan dengan persoalan:

Kebijakan pelaksanaan, penentuan tujuan yang hendak dicapai, dan

penentuan cara-cara atau metode penggunaan sarana-prasarana.

Strategi selalu berkaitan dengan 3 hal yaitu tujuan, sarana, dan cara.
Oleh karena itu, strategi juga harus didukung oleh kemampuan untuk

mengantisipasi kesempatan yang ada. Dalam melaksanakan fungsi

dan peranannya dalam pengembangan pariwisata daerah, pemerintah

daerah harus melakukan berbagai upaya dalam pengembangan sarana

dan prasarana pariwisata.

Strategi Membangun Pusat Informasi Pariwisata yang

menunjang pertumbuhan ekonomi dapat dilakukan dengan

memperhatikan beberapa hal sebagai berikut:

a. Perlu ditetapkan beberapa peraturan yang berpihak pada

peningkatan mutu pelayanan pariwisata dan kelestarian

144
lingkungan wisata, bukan berpihak pada kepentingan

pihak-pihak tertentu.

b. Pengelola pariwisata harus melibatkan masyarakat

setempat. Hal ini merupakan hal penting karena sebagai

hal pengalaman pada beberapa daerah tujuan wisata,

apabila tidak melibatkan masyarakat setempat, akibatnya

tidak ada sumbangsih ekonomi yang diperoleh

masyarakat sekitar.

c. Kegiatan promosi harus beraneka ragam, selain dengan

mencanangkan cara kampanye dan program Visit

Indonesia Year seperti yang sudah dilakukan sebelumnya. Kegiatan

promosi juga perlu dilakukan dengan membentuk sistem informasi yang handal

dan membangun kerjasama yang baik dengan pusat informasi pada negara – negara

lain terutama pada negara yang berpotensi.

d. Perlu menentukan daerah tujuan wisata yang memiliki

keunikan disbanding dengan daerah tujuan wisata lain,

terutama yang bersifat tradisional dan alama. Karena era

kekinian lah objek wisata yang alami dan tradisional yang

menjadi sasaran wisatawan asing.

145
e. Perlu dilakukan pemerataan arus wisatawan bagi semua

daerah tujuan wisata yang ada diseluruh Indonesia.

f. Mengajak masyarakat sekitar daerah tujuan wisata agar

menyadari peran, fungsi dan manfaat pariwisata serta

merangsang mereka untuk memanfaatkan peluang -

peluang yang tercipta bagi berbagai kegiatan yang dapat

menguntungkan secara ekonomi.

g. Sarana dan prasarana yang dibutuhkan perlu dipersiapkan

secara baik untuk menunjang kelancaran pariwisata.

misalnya dengan pengadaan perbaikan jalan, telepon,

internet dan pusat pembelanjaan disekitar lokasi daerah

wisata.

Dengan memperhatikan beberapa masukan ini kiranya dapat

membantu bagi penyelenggara pariwisata yang dapat menunjang

pertumbuhan ekonomi. Factor baik internal dan eksternal, pariwisata

dapat menghasilkan pendapat yang luar biasa bagi suatu daerah

terutama apabila dikelolah dengan baik.

11.3. Sistem Perencanaan

146
Sistem Perencanaan adalah proses membuat sebuah Laporan

Perencanaan Sistem yang menggunakan sumber sistem informasi

yang berhubungan dan mendukung tujuan bisnis dan

operasi organisasi.

 Sistem Perencanaan berhubungan dengan perencanaan

bisnis

 Sistem Perencanaan menyangkut estimasi dari kebutuhan

fisik, tenaga kerja dan dana yang dibutuhkan untuk

mendukung pengembangan sistem serta operasinya.

Definisi dari perencanaan pemasaran strategis menurut Mc

Donald adalah proses manajemen yang mengarah pada perencanaan

pemasaran. Perencanaan ini merupakan urutan logis

dan serangkaian aktivitas ke arah penetapan tujuan pemasaran dan

perumusan rencana untuk mencapai tujuannya.Perencanaan

pemasaran adalah penerapan yang sudah direncanakan dari sumber

daya pemasaran untuk mencapai tujuan pemasaran. Dengan

demikian, perencanaan pemasaran merupakan sebuah proses

sistematis dalam merancang dan mengkoordinasi keputusan

pemasaran.Rencana pemasaran ini memberikan fokus bagi

pengumpulan informasi, format bagi penyebarluasan informasi, dan

147
struktur bagi pengembangan dan pengkoordinasian respon strategik

dan taktikal perusahaan.

Perencanaan dari Pemerintah

• Bersifat makro

• Sasarannya prasarana yang bersifat umum, misalnya

aksesibilitas, air bersih.

• Pemasyarakatan dan pemberdayaan sapta pesona, misalnya :

suasana aman, kemudahan, iklim kondusif bagi investor.

• Menumbuhkan dan sosialisasi image destinasi yang positif

bagi wisatawan ( citra daerah tujuan wisata)

Perencanaan dari Swasta atau Dunia Usaha

• Bersifat Mikro
• Bersifat profit making

• Sasarannya prasarana dan penyediaan fasilitas lingkungan

usaha

• Mewujudkan Sapta Pesona dilingkungan usahannya,

misalnya : keamanan, keterlibatan, dan keindahan

lingkungan.

148
• Menjual produk (sales produk) dengan berorientasi pada

kepuasan konsumen diamping untung dan rugi.

Perencanaan dari Masyarakat

• Bersifat sederhana

• Bersifat partisipasif

• Ada manfaat bagi masyarakat sekitarnya.

11. 4. LANGKAH-LANGKAH PEMBUATAN RENCANA

• Mendefinisikan situasi bisnis

• Mendefinisikan segmen pasar (peluang dan ancaman)

• Mendefinisikan kekuatan dan kelemahan

• Penetapan tujuan dan pasar

• Mendefinisikan strategi pemasaran dan


usaha yang

dilakukan
• Perancangan tanggung jawab implementasi

• Penganggaran strategi pemasaran

• Monitor kemajuan usaha pemasaran

Tujuan perencanaan pemasaran adalah identifikasi dan kreasi dari

keunggulan kompetetif.

149
• Perencanaan Kontingensi

Perencanaan yang baik harus dapat mempertimbangkan

sebanyak mungkin alternatif dan memiliki fleksibilitas yang

tinggi bila diperlukan penyesuaian-penyesuaian

Penyebab kegagalan dalam perencanaan :

Minimnya rencana nyata

• Minimnya analisa situasi yang memadai

• Tujuan dan sasaran yang tidak realistis

• Kurangnya antisipasi terhadap pesaing dan pasokan

Manfaat rencana pemasaran :

• Mencapai koordinasi aktivitas yang lebih baik

• Mengidentifikasi perkembangan yang diharapkan

• Meningkatkan kesiapan organisasi untuk berubah


• Meminimalkan respon tak rasional samapi respon yang tak

diharapkan

• Mengurangi konflik tentang ke mana


seharusnya

organisasi bergerak

• Meningkatkan komunikasi

• Mendesak manajemen untuk berpikir ke depan secara

sistematis

150
• Memperluas penyesuaian sumber daya yang tersedia untuk

mendapatkan peluang pilihan

Masalah masalah yang muncul akibat kurangnya perencanaan

pemasaran :

• Peluang-peluang yang hilang untuk mendapatkan laba

• Angka-angka yang tak berarti dalam rencana jangka

panjang

• Tujuan yang tidak realistis

• Kurangnya informasi pasar yang dapat dilakukan

• Perselisihan antar fungsional

• Frustasi manajemen

• Perkembangbiakan produk dan pasar


• Pengeluaran promosi yang sia-sia

• Penentuan harga yang terlalu membingungkan

• Semakin melemah terhadap perkembangan bisnis

• Hilangnya kendali terhadap bisnis

Langkah-langkah pokok dalam perencanaan pemasaran meliputi :

1. Melakukan analisis situasi

151
Dengan menggunakan analisis SWOT (streghts,

weaknesses, opportunities, dan threats). Analisis ini

mencakup peluang dan masalah yang ditimbulkan oleh trend

an situasi pembeli, pesaing, biaya dan regulasi.

2. Menetapkan tujuan/sasaran

Tujuan dirumuskan secara spesifilk dan mengidentifikasi

tingkat kinerja yang diharapkan untuk dicapai organisasi

pada waktu tertentu di masa datang, dengan

mempertimbangkan realitas masalah dan peluang

lingkungan serta kekuatan dan kelemahan perusahaan.

3. Menyusun strategi dan program

Pengambil keputusan kemudian merancang strategi

(tindakan jangka panjang untuk mencapai tujuan) dan

program (tindakan jangka pendek spesifik untuk

mengimplementasikan strategi).

Hasil dari perencanaan pemasaran yang berfokus pada

konsumen dapat menghasilkan sebuah keunggulan bersaing

melalui :

152
 Harga yang lebih rendah dibandingkan dengan para

pesaing untuk manfaat yang sama atau

 Keunikan manfaat yang dapat menutupi harga

tinggi.

11.5 Sistem Evaluasi Pemasaran Pariwisata

Menurut Blue Say dalam tulisannya berjudul: Beginner’s

Guide to Marketing Evaluation(London & Partners, 2010), para

pelaku usaha seringkali menempatkan evaluasi pada akhir kegiatan

pemasaran, padahal sebenarnya lebih masuk akal (makes sense)

apabila kegiatan ini dilakukan sejak awal saat seorang pengusaha

menentukan sasaran dan hasil yang ingin dicapai dan merencanakan

kegiatan pemasaran yang akan dilakukan.

Komponen yang Perlu Dievaluasi

Terdapat beberapa pandangan atau gagasan mengenai

komponendalam kegiatan pemasaran yang perlu dievaluasi pada

tahap awal kegiatan. Jon Vencil menyebutkan terdapat dua

komponen utama yang perlu dievaluasi, yaitu:

153
• Evaluasi Produk, yaitu evaluasi pada jasa atau barang yang akan

dilempar ke pasar. Dengan melakukan evaluasi sebelum produk

dan jasa dilempar ke pasar, akan dapat diketahui produk atau

jasa mana yang bisa tetap ditawarkan, dihentikan

penawarannya, dimodifikasi produk dan jasanya, atau

dilakukan pengulangan.

• Evaluasi Proses, merupakan tindakan evaluasi yang dilakukan

pada proses pemasaran produk dan jasa yaitu penggunaan

metode pemasaran seperti iklan dan/ atau promosi. Dari

evaluasi di tahap awal ini akan diketahui efisiensi dari setiap

metode yang digunakan, diukur dengan perbandingan antara

biaya dan hasil yang diperkirakan.

Dasar Pertimbangan Evaluasi :

a. Tentukan lebih dahulu apa yang menjadi tujuan utama

dilakukannya evaluasi

b. Berilah urutan prioritas komponen pemasaran yang akan

dievaluasi sehingga kegiatan evaluasi akan menjadi lebih

efisien.

154
c. Pastikan adanya pakar dalam bidang evaluasi yang dapat

membantu atau memberi pertimbangan pada metode

evaluasi yang dilakukan

d. Perhitungkan waktu dan durasi evaluasi yang akan

dilakukan.

e. Gunakan sebanyak mungkin saluran yang tersedia.

Kemudian pilihlah tempat untuk mengadakan evaluasi yang

mudah diakses oleh mereka yang akan mengevaluasi data.

f. Gunakan data hasil evaluasi untuk meningkatkan kualitas

kegiatan pemasaran pada periode berikutnya.

IMPLEMENTASI KASUS

Sabtu, 8 Desember yang lalu kami mengunjungi Dinas

Priwisata Kota Denpasar yang berada di Jl. Surapati No.7 Denpasar

untuk mengetahui tentang informasi pariwisata di kota

Denpasar.Karena kami hanya mempunyai waktu senggang saat akhir

pekan, kami mengadakan kesepakatan dengan seorang pegawai

Dinas Pariwisata Kota Denpasar untuk bersedia kami kunjungi dan

memberikan informasi terkait dengan pokok bahasan kami yaitu

mengenai informasi pariwisata, kami tertarik untuk mengangkat

155
kasus penipuan mengenai informasi pariwasata yang berkedok agent

travel.

Beberapa waktu yang lalu, sekitar bulan Oktober penipuan dilakukan

oleh travel agen online website www.bali-explorer.com /

www.kutacarrental.com

Address : Jl. Wr supratman 263 B 2nd Floor Denpasar - Bali –

Indonesia

Phone : +62 361 9285810

Mobile : +62 819 3432 1888

E-Mail : info@kutakarrental.com

Website : www.kutacarrental.com
Sister Site : www.bali-explorer.com for hotel needs in Bali.

Lisa, wisatawan yang bermaksud berlibur di Bali memakai

jasa mereka menginap di villa mutiara seminyak ( 2 mlm 3,7 juta)

sudah bayar lunas via transfer ke rekening Doni Riswandi (owner)

Bali Exporer dan Kuta Car Rental. Tetapi setelah ia kembali ke

negaranya ternyata pihak mutiara memotong pembayaran sewa villa.

ternyata pihak Bali Explore (Doni Riswandi) belum membayar

156
tagihan villa ke pihak mutiara sehingga tamunya membayar 2x .

Setelah dihubungi doni riswandi sudah kabur.

Pembahasan :

Berkaitan dengan maraknya penipuan yang dilakukan oleh

beberapa travel agent gelap atau tidak berizin resmi, pelanggan

diharapkan untuk lebih berhati-hati dalam bertransaksi dengan travel

agent yang tidak resmi, atau perusahaan/perorangan yang

mengatasnamakan biro perjalanan / Travel Agent yang mempunyai

motif menjebak atau menipu dengan menjanjikan harga murah.

Kasus-kasus penipuan seperti ini sangat merugikan pihak konsumen,

serta Travel Agent Resmi yang terkena imbas dari kasus-kasus

tersebut yang berdampak negatif pada kepercayaan masyarakat

terhadap Biro Perjalanan / Travel Agent.

Narasumber kami yaitu Bapak yang menjabat sebagai di

Dinas Pariwisata Kota Denpasar memberikan tips untuk

menghindari penipuan.

Periksa biro perjalanan wisata yang Anda gunakan.

Sebaiknya, gunakan biro perjalanan wisata yang memiliki reputasi

baik. Minimal, pilih biro perjalanan wisata berdasarkan rekomendasi

157
teman atau kerabat yang sudah pernah menggunakan biro perjalanan

wisata tersebut.Tanyakan secara detail harga paket yang ditawarkan

termasuk biaya tambahan yang mungkin akan keluar di saat

perjalanan dan tidak masuk dalam harga paket.

Cek kembali tiket yang sudah Anda pesan. Beli tiket untuk

transportasi umum seperti pesawat terbang, kereta, dan bus, melalui

agen atau penjualan resmi. Hindari pembelian melalui calo, selain

harga lebih mahal, bisa jadi tiket yang dijual adalah palsu.Periksa

tanggal dan tujuan tiket yang Anda beli, pastikan ke pihak perusahaan

transportasi mengenai jadwal keberangkatan apa masih sesuai

dengan jadwal semula.

Gunakan asuransi perjalanan.Perjalanan ke luar negeri

untuk beberapa negara seperti Eropa, memang mengharuskan

pelancong asal Indonesia memiliki asuransi perjalanan sebagai syarat

permohonan visa.Selain itu, asuransi perjalanan juga dapat

membantu Anda jika terjadi kehilangan sampai kejadian pesawat

yang delay.

Membayar dengan uang tunai.Sebaiknya bawa saja uang

tunai secukupnya.

158
Menukar uang. Jika ke luar negeri, sebaiknya membawa

uang dalam bentuk dollar AS.Lalu tukarkan ke mata uang setempat

di money charger terpercaya dan penukaran resmi.Hindari

menukarkan uang Anda di bandara atau money charger yang padat

turis, biasanya di tempat-tempat ini uang Anda akan dihargai murah.

Pilih hotel dengan reputasi tinggi.Jangan langsung percaya

dengan foto yang ditampilkan situs suatu hotel.Gunakan

rekomendasi dari kenalan yang mengenal daerah tersebut mengenai

reputasi hotel tersebut.

Jangan mudah percaya dengan orang asing.Jangan terlalu

bergantung pada orang yang baru Anda kenal.Tetap waspada, jangan

sampai Anda dibawa ke tempat yang

mencurigakan ataupun tempat-tempat sepi.Waspada juga

barangbarang yang Anda bawa selama perjalanan.

Sewa mobil ataupun taksi.Gunakan taksi dengan

argometer dan naik taksi yang memiliki reputasi baik di daerah

tersebut. Anda bisa tanyakan pihak hotel untuk taksi apa yang bisa

dipercaya di daerah atau negara tersebut.

159
Teliti harga diskon yang ditawarkan.Ada baiknya periksa

terlebih dahulu potongan harga yang diberikan tersebut.Anda perlu

tahu harga normal barang tersebut.Di beberapa toko, terkadang

membuka bungkusan berarti membeli, walaupun Anda sekadar

ingin melihat kondisi barang.


Pak melanjutkan, tidak dapat dipungkiri kunjungan

wisatawan tidak bisa lepas dari berbagai dampak, baik dari segi

keamanan, teroris, isu kesehatan dan dan faktor lainnya.Hal ini kita

dapat lihat pada tingkat kunjungan wisatawan yang mengalami

fluktuasi.Untuk itu, Bali sebagai salah satu tujuan wisata terfavorit di

dunia masih terus maningkatkan keamanan dan kenyamanan bagi

wisatawan.

DAFTAR PUSTAKA

160
Ekonomi Pariwisata. PT Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.

Gafur, Juliafitri Dj. 2008. “Analisis Kontribusi Sektor Pariwisata


Terhadap Pendapatan Asli Daerah Kota Bitung (tesis)”.
Medan : Universitas Sumatera Utara.

Lundberg, E Donald., Stavenga, Mink H., dan Krishnamoorthy, M.


1997.

Pendit, I Nyoman, S. 1999. Ilmu Pariwisata, Sebuah Pengantar


Perdana. Jakarta: PT Pradnya Paramita, cetakan ke-enam
(edisi revisi

Pitana, I Gede. 1994. Desa Adat Dalam Arus Modernisasi. Dalam


Dinamika Masyarakat dan Kebudayaan Bali. Denpasar: BP.

Republik Indonesia, 1999, Undang-Undang Otonomi Daerah,


Kuraiko Pratama, Bandung.

Spillane, J James. 1994. Pariwisata Indonesia Siasat Ekonomi dan


Rekayasa Kebudayaan. Kanisius.Yogyakarta

Undang-UndangNomor10 Tahun 2009 TentangKepariwisataan.


Kompas,Com

Yoeti.Oka A.2010.Pemasaran Pariwiasata Terpadu.Bandung :


Angkasa.

161
Nengah Landra, lahir di Klungkung, Bali, pada
tanggal 31 Desember 1962, merupakan anak kedua
dari tiga bersaudara dari Bapak I Ketut Daging (Alm)
dan Ibu Ni Wayan Tiyeb (Alm). Pendidikan SD
diselesaikan di SDN 1 Nyalian, Banjarangkan
Klungkung lulus pada tahun 1974, pendidikan SMP
diselesaikan di SMPN1
Banjarangkan, Klungkung lulus pada tahun 1977,
pendidikan SMA diselesaikan di SMAN1
Klungkung lulus pada tahun 1981. Pendidikan

Strata Satu (S1) pada Fakultas Ekonomi Universitas Mahasaraswati Denpasar lulus
tahun 1986, Strata Dua (S2) pada Program Magister Manajemen Pasca Sarjana
Universitas Udayana lulus tahun 2003. Studi pada Program Doktor Ilmu Manajemen
pada Program Doktor Pasca Sarjana Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas
Brawijaya Malang lulus tahun 2015.. Pengalaman bekerja sebagai dosen pada
Fakultas Ekonomi Universitas Mahasaraswati Denpasar sejak tahun 1989 sampai
sekarang. Wakil Dekan III Fakultas Ekonomi Universitas Mahasaraswati Denpasar
tahun 1997-2004. Ketua Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas
Mahasaraswati Denpasar tahun 2008-2012. Wakil
Dekan I Fakultas Ekonomi Universitas Mahasaraswati Denpasar tahun 20122018.
Wakil Rektor II mulai 12 April 2018 sampai sekarang

162
163

Anda mungkin juga menyukai