Anda di halaman 1dari 5

NAR 1

Hasil analisis ragam dengan pendekatan nested menunjukkan bahwa ketinggian tempat tidak

berbeda nyata terhadap NAR1 pada pengamatan 2 hingga 8 HST (p<0.05), namun terdapat pegaruh

nyata genotip yang tersarang pada ketinggian tempat (p<0.05). Adapun pengaruh genotipe pada

berbagai ketinggian tempat terhadap NAR 1 bawang pada Tabel 1.

Ketinggian Tempat
Waktu Pengamatan Genotipe
1200 1600
Saigon 0.22 abc 0.23 bc
Layur 0.18 ab 0.16 a
2 Atsabe 0.19 abc 0.24 c
Sembalun 0.33 d 0.35 d
LSD 5% 0.057
Saigon 0.26 bc 0.28 c
Layur 0.16 a 0.20 ab
4 Atsabe 0.26 bc 0.24 abc
Sembalun 0.38 d 0.38 d
LSD 5% 0.077
Saigon 0.46 b 0.51 bc
Layur 0.21 a 0.23 a
6 Atsabe 0.49 bc 0.53 cd
Sembalun 0.54 cd 0.58 d
LSD 5% 0.069
Saigon 0.37 bc 0.34 bc
Layur 0.20 a 0.24 a
8 Atsabe 0.34 bc 0.33 b
Sembalun 0.38 bc 0.39 c
LSD 5% 0.053

Berdasarkan Tabel 1 Rata-rata NAR 1 pada umur pengamatan 2 dan 4 HST


menunjukkan bahwa genotipe Sembalun pada ketinggian 1600 mdpl dengan rata-rata NAR 1
tertinggi tetapi tidak berbeda nyata dengan dengan Genotipe sembalun pada ketinggian tempat
1200 mdpl. Pada pengamatan 6 hst, genotipe sembalun pada ketinggian 1600 mdpl dengan
NAR 1 tetinggi tetapi tidak berbeda nyata dengan geneotipe sembalun pada ketinggian tempat
1200 mdpl dan genotipe atseba pada ketinggian tempat 1600 mdpl. Rerata NAR1 pada
pengamatan 8 HST menunjukkan bahwa genotipe sembalun pda ketinggian temapat 1600 mdpl
tetapai tidak berbeda nyata dengan genotipe sembalu pada ketinggian tempat 1200 mdpl
maupun genotipe atseba pada ketinngian tempat 1200-1600 mdpl dan genotipe saigon pada
ketinggian tempat 1200-1600 mdpl. Tampak bahwa Rerata NAR 1 terkecil terdapat pada
genotipe layur pada ketinggian tempat 1200 mdp dan 1600 mdpl baik pada waktu
pengamatan2-8 HST.

LPT 1

Hasil analisis ragam dengan pendekatan nested menunjukkan bahwa ketinggian tempat tidak

berbeda nyata terhadap LPT1 pada umur pengamatan 2 hingga 8 HST (p>0.05), namun terdapat pegaruh

nyata genotip yang tersarang pada ketinggian tempat (p<0.05). Adapun pengaruh genotipe pada

berbagai ketinggian tempat terhadap NAR 1 bawang pada Tabel 2.

Ketinggian Tempat
Waktu Pengamatan Genotipe
1200 1600
Saigon 0.37 bc 0.37 bc
Layur 0.20 a 0.31 ab
Atsabe 0.49 c 0.39 bc
2
Sembalun 0.41 bc 0.41 bc
LSD 5% 0.135
Saigon 0.48 abc 0.48 abc
Layur 0.26 a 0.34 ab
Atsabe 0.56 bc 0.46 abc
4
Sembalun 0.68 c 0.47 abc
LSD 5% 0.235
Saigon 0.42 abc 0.47 bc
Layur 0.29 a 0.34 ab
Atsabe 0.52 c 0.49 bc
6
Sembalun 0.54 c 0.49 bc
LSD 5% 0.165
Saigon 0.43 abc 0.48 c
Layur 0.30 a 0.33 c
Atsabe 0.50 c 0.47 c
8
Sembalun 0.46 bc 0.50 c
LSD 5% 0.140
Tabel 2. Pada pengamatan 2 HST, genotipe atseba pada ketinggian 1200 mdpl dengan rerata LPT1
tertinggi tetapi tidak berbeda nyata dengan genotipe saigon, dan sembalun pada ketinggian tempat
1200 mdpl dan 1600 mdpl. Rerata LPT1 pada pengamatan 4 HST, genotipe sembalun pada ketinggian
1200 mdpl tertinggi tetapi tidak berbeda nyata dengan genotipe sembalun, atseba, saigon pada
ketinggian 1600 mdpl dan genotipe saigon dan atseba pada ketinggian 1200 mdpl. Rerata LPT1 pada
pengamatan 6 HST, genotipe sembalun pada ketinggian 1200 mdpl tertinggi tetapi tidak berbeda nyata
dengan genotipe sembalun, atseba, saigon pada ketinggian 1600 mdpl dan genotipe saigon dan atseba
pada ketinggian 1200 mdpl. Rerata LPT1 pada pengamatan 8 HST, genotipe sembalun pada ketinggian
1600 mdpl dan genotipe atseba pada ketinggian 1200 mdpl tertinggi tetapi tidak berbeda nyata dengan
genotipe sembalun, saigon pada ketinggian 1200 mdpl dan genotipe saigon, layur dan atseba pada
ketinggian 1600 mdpl.

NAR2 Pujon

Hasil analisis ragam menunjukkan bahwa genotipe bedasarkan dosis pupuk berpengaruh sangat nyata
terhadap NAR2 tanaman bawang ptih di Pujon pada umur pengamatan 8 hingga 16 HST (p<0.05).
Rerata NAR2 di tunjukkan pada Tabel 3.

Pupuk
Waktu Genotipe
S0 S1 S2 S3 S4
G1 0.40 a 0.49 b 0.55 c 0.59 d 0.49 b
8 G2 0.40 a 0.46 b 0.48 b 0.56 c 0.47 b
LSD 5%
G1 0.37 ab 0.45 d 0.51 ef 0.54 f 0.44 d
12 G2 0.34 a 0.39 bc 0.43 cd 0.50 e 0.42 cd
LSD 5%
G1 0.17 a 0.21 b 0.31 e 0.34 f 0.24 bc
16 G2 0.17 a 0.27 d 0.28 d 0.33 ef 0.25 cd
LSD 5%
Keterangan : Bilangan yang didampingi huruf yang sama pada baris dan kolom yang sama
tidak berbeda nyata pada uji LSD 5%;HST = Hari setelah tanam.
.

Tabel 3, menunjukkan bahwa, pada pegamatan 8 hst rerata NAR2 tertinggi terdapat pada genotipe G1
dengan dosis pupuk S3 (0.59), sedangkan rerata NAR2 terkecil terdapat pada Genotipe G1 dan G2
dengan dosis pupuk S0 (0.40). Rerata NAR 2 pada pengamatan 12 Hst, genotipe G1 dengan dosis pupuk
S3 tertinggi sebesar 0.54 tetapi tidak berbeda nyata dengan genotiipe G1 dengan dosis pupuk S2 (0.51),
rerata NAR2 Terkecil terdapat pada G1 dan G2 dengan dosis pupuk S0. Genotipe G1 dengan dosis pupuk
S3 mempunyai rerata NAR2 tertinggi (0.34) tetapi tidak berbeda nyata dengan G2 dengan dosis pupuk
S3 (0.33).
LPT2 Pujon

Genotipe tersarang pada dosis pupuk

Waktu Pupuk
Genotipe
S0 S1 S2 S3 S4
G1 0.30 abc 0.26 a 0.33 cd 0.41 ef 0.31 bc
8 G2 0.27 ab 0.30 abc 0.30 bc 0.43 f 0.37 de
LSD 5%
G1 0.27 ab 0.25 a 0.32 cd 0.39 e 0.30 bc
12 G2 0.27 ab 0.28 ab 0.29 bc 0.42 e 0.34 d
LSD 5%
G1 0.25 ab 0.24 a 0.30 de 0.37 f 0.28 cde
16 G2 0.25 ab 0.27 bc 0.28 bcd 0.40 g 0.31 e
LSD 5%
Keterangan : Bilangan yang didampingi huruf yang sama pada baris dan kolom yang sama
tidak berbeda nyata pada uji LSD 5%;HST = Hari setelah tanam.

LPT Cangar

Genotipe tersarang pada dosis pupuk

Waktu Pupuk
Genotipe
S0 S1 S2 S3 S4
8 G1 0.37 bc 0.38 bc 0.38 bc 0.49 d 0.32 a
G2 0.37 bc 0.37 b 0.40 c 0.49 d 0.37 bc
LSD 5%
12 G1 0.34 bc 0.34 ab 0.35 bc 0.45 d 0.31 a
G2 0.35 bc 0.35 bc 0.38 c 0.47 d 0.36 bc
LSD 5%
16 G1 0.32 ab 0.33 b 0.33 b 0.44 d 0.30 a
G2 0.32 ab 0.32 b 0.36 c 0.44 d 0.32 ab
LSD 5%
Keterangan : Bilangan yang didampingi huruf yang sama pada baris dan kolom yang sama
tidak berbeda nyata pada uji LSD 5%;HST = Hari setelah tanam
NAR Pujon

Waktu Pupuk
Genotipe
S0 S1 S2 S3 S4
8 G1 0.40 a 0.49 b 0.55 c 0.59 d 0.49 b
G2 0.40 a 0.46 b 0.48 b 0.56 c 0.47 b
LSD 5%
12 G1 0.37 ab 0.45 d 0.51 ef 0.54 f 0.44 d
G2 0.34 a 0.39 bc 0.43 cd 0.50 e 0.42 cd
LSD 5%
16 G1 0.17 a 0.21 b 0.31 e 0.34 f 0.24 bc
G2 0.17 a 0.27 d 0.28 d 0.33 ef 0.25 cd
LSD 5%
Keterangan : Bilangan yang didampingi huruf yang sama pada baris dan kolom yang sama
tidak berbeda nyata pada uji LSD 5%;HST = Hari setelah tanam.

NAR Canggar

Waktu Pupuk
Genotipe
S0 S1 S2 S3 S4
8 G1 0.30 b 0.27 a 0.36 d 0.49 e 0.36 d
G2 0.28 ab 0.29 ab 0.36 d 0.51 e 0.34 c
LSD 5%
12 G1 0.25 c 0.22 ab 0.35 d 0.49 e 0.35 d
G2 0.21 a 0.24 bc 0.35 d 0.50 e 0.34 d
LSD 5%
16 G1 0.17 a 0.18 a 0.32 b 0.43 c 0.32 b
G2 0.19 a 0.18 a 0.31 b 0.47 d 0.30 b
LSD 5%
Keterangan : Bilangan yang didampingi huruf yang sama pada baris dan kolom yang sama
tidak berbeda nyata pada uji LSD 5%;HST = Hari setelah tanam.