Anda di halaman 1dari 18

PEMBAHASAN SOAL UTBK SBMPTN

SAINTEK FISIKA 2019


(TIPE A)

1. Dimensi dari energi kinetik adalah ….


A. M L2 T –1
B. M L2 T –2
C. M L2 T –3
D. M L T 1
E. M L T –2

Pembahasan:
1
𝐸𝑘 = 𝑚 𝑣 2
2
Berdasarkan rumus di atas, satuan energi kinetik :
𝑆𝑎𝑡𝑢𝑎𝑛 𝐸𝑘 = 𝑘𝑔 . (𝑚. 𝑠 −1 )2
𝑆𝑎𝑡𝑢𝑎𝑛 𝐸𝑘 = 𝑘𝑔 . 𝑚2 . 𝑠 −1
Dari satuan di atas, maka dimensi energi kinetik :
𝐷𝑖𝑚𝑒𝑛𝑠𝑖 𝐸𝑘 = 𝑀𝐿2 𝑇 −1
Jawaban : A

2. Dua buah benda bergerak saling mendekati, benda A bergerak ke kanan dengan kecepatan
v, sedangkan benda B bergerak ke kiri dengan kecepatan 30 m/s. Jika mula-mula kedua
benda terpisah sejauh 1.200 m, berapakah kecepatan A saat bertemu B jika saat itu B telah
menempuh jarak 720 m ?
A. 20 m/s
B. 30 m/s
C. 40 m/s
D. 50 m/s
E. 60 m/s

Pembahasan:

vA = v vB = 30 m/s
A A B B
sAB = 1.200 m
sA = 480 m sB = 720 m

Benda A dan B bergerak lurus beraturan, maka waktu yang ditempuh oleh A dan B sampai
keduanya bertemu:
𝑠𝐴 𝑠𝐵
𝑡𝐴 = 𝑑𝑎𝑛 𝑡𝐵 =
𝑣𝐴 𝑣𝐵
Karena A dan B bergerak bersamaan, maka waktu sampai keduanya bertemu nilainya
sama;
𝑠𝐴 𝑠𝐵
𝑡𝐴 = 𝑡𝐵 ⟹ =
𝑣𝐴 𝑣𝐵
𝑠𝐴
𝑣𝐴 = 𝑣
𝑠𝐵 𝐵
480 2
𝑣𝐴 = (30) ⟹ 𝑣𝐴 = (30)
720 3
𝑣𝐴 = 20 𝑚/𝑠
Jawaban : A

3. Perhatikan gambar di bawah ini !

F = 10N

300

Jika diketahui massa balok 2 kg, percepatan gravitasi 10 m/s2 dan bidangnya licin.
Tentukan gaya normal pada balok !
A. 10 N
B. 15 N
C. 20 N
D. 25 N
E. 30 N

Pembahasan

Fx
N  𝐹𝑦 = 𝐹 sin 30
F 1
300 Fy 𝐹𝑦 = 10 ( )
2
m 𝐹𝑦 = 5 𝑁
 𝑊 = 𝑚. 𝑔
𝑊 = 2 . 10
W = mg 𝑊 = 20 𝑁
 ∑ 𝐹𝑦 = 0
𝑁 − 𝑊 − 𝐹𝑦 = 0
𝑁 = 𝑊 + 𝐹𝑦
𝑁 = 20 + 5
𝑁 = 25 𝑁
Jawaban : D

4. Dua buah balok m1 = 2 kg dan m2 = 1 kg saling terhubung melalui seutas tali ringan dan
tidak elastik. Kedua balok ditempatkan pada sebuah meja horizontal kasar. Pada balok m2
bekerja suatu gaya dengan besar F = 20 N dan membentuk sudut  (tan  = ¾ ) terhadap
horizontal.

F

m1 m2

Jika koefisien gesekan kinetik antara kedua balok dengan meja µk = 1/3 , maka besar
tegangan tali adalah ….
A. 6 N
B. 8 N
C. 10 N
D. 12 N
E. 14 N

Pembahasan :
F2x

N1 N2
F2
F2y 
T T
m1 m2

f1 f2
w1 w2
Benda 1 Benda 2
∑ 𝐹𝑦 = 0 3 3 4
𝑡𝑎𝑛 𝜃 = ⟹ 𝑠𝑖𝑛 𝜃 = ⟹ 𝑐𝑜𝑠 𝜃 =
𝑁1 − 𝑤1 = 0 4 5 5
𝑁1 = 𝑤1 𝐹2𝑦 = 𝐹2 sin 𝜃
𝑁1 = 𝑚1 . 𝑔 3
𝐹2𝑦 = 20 ( ) = 12 𝑁 … … … … (4)
5
𝑁1 = 2 . 10
𝑁1 = 20 𝑁 … … … … (1) 𝐹2𝑥 = 𝐹2 cos 𝜃
4
∑ 𝐹𝑥 = 𝑚1 . 𝑎 𝐹2𝑥 = 20 ( ) = 16 𝑁 … … … … (5)
5
𝑇 − 𝑓1 = 𝑚1 . 𝑎
𝑇 = 𝑚1 . 𝑎 + 𝑓1 … … … … (2) 𝑁2 = 𝑤2 + 𝐹2𝑦
(lihat pembahasan no. 3)
𝑓1 = 𝜇𝑘 . 𝑁1 𝑁2 = 𝑚2 . 𝑔 + 𝐹2𝑦
1 20 𝑁2 = 1 .10 + 12
𝑓1 = . 20 = 𝑁 … … … … (3)
3 3
𝑁2 = 22 𝑁 … … … … (6)

𝑓2 = 𝜇𝑘 . 𝑁2
1 22
𝑓2 = . 22 = 𝑁 … … … … (7)
3 3

Benda 1 dan 2

∑ 𝐹𝑥 = (𝑚1 + 𝑚2 ) . 𝑎
𝐹2𝑥 − 𝑓1 − 𝑓2 = (𝑚1 + 𝑚2 ) . 𝑎
20 22
16 − − = (2 + 1) . 𝑎
3 3
48 20 22
− − =3. 𝑎
3 3 3
6 2
=3. 𝑎 ⟹ 𝑎= 𝑚/𝑠 2 … … … … (8)
3 3
Persamaan (3) dam (8) substitusi ke persamaan (2), diperoleh :
2 20
𝑇 = 2 . ( )+
3 3
24
𝑇= = 8𝑁
3
Rumus Cepat “Asik”:
Untuk kasus seperti soal di atas, besar tegangan tali dirumuskan:
𝒎𝟏
𝑻= (𝑭 𝐜𝐨𝐬 𝜽 − 𝝁 𝑭 𝐬𝐢𝐧 𝜽)
𝒎𝟏 + 𝒎𝟐
2 4 1 3
𝑇= (20 ( ) − 20 ( ))
2+ 1 5 3 5
2
𝑇= (16 − 4)
3
𝑻= 𝟖𝑵

Jawaban : B

5. Seorang pemain bola melakukan usaha 8 mJ untuk meregangkan senar biolanya hingga
senar bertambah panjang 4 mm. besar gaya yang dikerjakan pemain bola tersebut adalah
….
A. 1 N
B. 2 N
C. 4 N
D. 6 N
E. 6 N

Pembahasan:

Usaha elastisikas:
1 1
𝑊= 𝑘 (∆𝑥)2 ⟹ 𝑊 = 𝐹 ∆𝑥
2 2
2𝑊 2(8)
𝐹= ⟹ 𝐹 =
∆𝑥 4
𝐹 =4𝑁
Jawaban : C

6. Perhatikan gambar di bawah ini !

a
F
h 
Sebuah bola dengan berat w dan jari-jari R berada pada bidang miring dengan sudut
kemiringan  terhadap bidang datar. Tentukan besarnya gaya minimal yang dibutuhkan
supaya bola dapat menaiki tangga setinggi h !

𝑤[(𝑅−ℎ) sin 𝜃 + 𝑅 cos 𝜃 . cos 𝛼]


A. 𝐹 = (𝑅 + ℎ)

𝑤[ 𝑅 cos 𝜃 . cos 𝛼 − (𝑅−ℎ) sin 𝜃 ]


B. 𝐹 = (𝑅 + ℎ)
𝑤[(𝑅−ℎ) sin 𝜃 + 𝑅 cos 𝜃 . cos 𝛼]
C. 𝐹 = (𝑅 − ℎ)

𝒘[ 𝑹 𝐜𝐨𝐬 𝜽 . 𝐜𝐨𝐬 𝜶 − (𝑹−𝒉) 𝐬𝐢𝐧 𝜽 ]


D. 𝑭 = (𝑹 − 𝒉)

𝑤[ 𝑅 cos 𝜃 . cos 𝛼 − ℎ sin 𝜃 ]


E. 𝐹 = (𝑅 − ℎ)

Pembahasan ;

(R – h)
a  R a
R W sin  R
W sin  a
h) os
F R– Rc
F (
O
h W cos 

W cos 

W
Gambar a Gambar b
Syarat keseimbangan benda tegar:
∑𝜏 = 0
Gambar b, menunjukkan gaya – gaya yg menghasilkan momen gaya terhadap titik O, yaitu:
𝐹 (𝑅 − ℎ) + 𝑊 sin 𝜃 (𝑅 − ℎ) − 𝑊 cos 𝜃 (𝑅 cos 𝛼) = 0
𝐹 (𝑅 − ℎ) = 𝑊 R cos 𝜃 cos 𝛼 − 𝑊(𝑅 − ℎ) sin 𝜃
𝑊 R cos 𝜃 cos 𝛼 − 𝑊(𝑅 − ℎ) sin 𝜃 𝑊(R cos 𝜃 cos 𝛼 − (𝑅 − ℎ) sin 𝜃)
𝐹 = ⟹ 𝐹 =
(𝑅 − ℎ) (𝑅 − ℎ)
Jawaban : D
7. Suatu jenis fluida dialirkan melalui sebuah pipa mendatar yang panjangnya L dan luas
penampang ujungnya sebesar A, jika ujung yang lain luas penampangnya ½ A, maka yang
tidak mempengaruhi kontinuitas fluida tersebut adalah ….
A. Panjang pipa
B. Kecepatan fluida
C. Luas penampang pipa
D. Ketinggian titik yang diamati
E. Diameter penampang

Pembahasan:

V1 V2
A1 A2
h h

Persamaan kontinuitas:
𝑣1 𝐴1 = 𝑣2 𝐴2 𝑎𝑡𝑎𝑢 𝑣1 𝐷1 2 = 𝑣2 𝐷2 2

v : kelajuan aliran fluida


A : Luas permukaan pipa
D : Diameter permukaan pipa
h : ketinggian pipa
jadi yang tidak mempengaruhi kontinuitas fluida adalah panjang pipa.

Jawaban : A

8. Sebuah peluru ditembakkan miring ke atas membentuk sudut 530 terhadap arah mendatar
dengan kecepatan awal v0 = 10 m.s–1 dan g = 10 m.s–2 , tentukan tinggi maksimum yang
dicapai peluru !
A. 2,8 m
B. 3,2 m
C. 3,8 m
D. 3,4 m
E. 4,0 m

Pembahasan:
Tinggi maksimum pada gerak parabola dirumuskan:
𝑣0 2 𝑠𝑖𝑛2 𝛼
ℎ𝑚𝑎𝑘𝑠 =
2𝑔
102 𝑠𝑖𝑛2 53 100 (0,8)2
ℎ𝑚𝑎𝑘𝑠 = ⟹ ℎ𝑚𝑎𝑘𝑠 =
2(10) 20
ℎ𝑚𝑎𝑘𝑠 = 3,2 𝑚
Jawaban : B
9. Grafik berikut menyatakan hubungan gaya yang bekerja pada sebuah balok bermassa 7,5
kg terhadap waktu. Balok bergerak dengan kelajuan awal 11 m.s–1 dan dikenai gaya mula-
mula 4 N. Jika diketahui kelajuan akhir 19 m.s–1 , nilai F maksimum adalah ….
F(N)

Fmaks

0 2 6 10 t(s)

A. 8,0 N
B. 6,0 N
C. 5,2 N
D. 5,0 N
E. 4,8 N

Pembahasan:
F(N)

Fmaks

4
A B

0 2 6 10 t(s)

Hubungan gaya (F) dan waktu (t) pada grfaik di atas menggambarkan besarnya Impuls
yang dialami benda, yang besarnya dirumuskan:

𝐼 = 𝐹 ∆𝑡 𝑎𝑡𝑎𝑢 𝐼 = 𝑚 (𝑣2 − 𝑣1 ) ……………… (1)

Pada grafik F terhadap t , besarnya Impuls sama dengan Luas daerah di bawah grafik
(diberi warna) ;

𝐼 = 𝑙𝑢𝑎𝑠 𝑡𝑟𝑎𝑝𝑒𝑠𝑖𝑢𝑚 𝐴 + 𝑙𝑢𝑎𝑠 𝑡𝑟𝑎𝑝𝑒𝑠𝑖𝑢𝑚 𝐵


(4 + 𝐹𝑚𝑎𝑘𝑠 ) (4 + 8)
𝐼= (2) + (𝐹𝑚𝑎𝑘𝑠 )
2 2
𝐼 = 4 + 𝐹𝑚𝑎𝑘𝑠 + 6 𝐹𝑚𝑎𝑘𝑠
𝐼 = 4 + 7𝐹𝑚𝑎𝑘𝑠 ……………… (2)
Substitusi persamaan (1) ke persamaan (2) :

𝑚 (𝑣2 − 𝑣1 ) = 4 + 7𝐹𝑚𝑎𝑘𝑠

7,5 (19 − 11) = 4 + 7𝐹𝑚𝑎𝑘𝑠


60 = 4 + 7𝐹𝑚𝑎𝑘𝑠
56 = 7𝐹𝑚𝑎𝑘𝑠
𝐹𝑚𝑎𝑘𝑠 = 8 𝑁
Jawaban : A

10. Sebuah beban bermassa m yang diikatkan pada ujung kanan sebuah pegas dengan
konstanta pegas k diletakkan pada lantai datar dengan ujung pegas sebelah kiri terikat pada
dinding. Beban ditarik ke kanan sampai ke titik A yang berjarak a dari titik setimbang dan
kemudian dilepaskan hingga berosilasi.
Setelah dilepas, beban bergerak ke kiri melewati titik setimbang dan berhenti sesaat di titik
B, pada jarak b di sebelah kiri titik setimbang. Andaikan lantai kasar dan sampai di titik
setimbang energi mekanik berkurang sebesar  , usaha gaya gesek dari titik A sampai titik
B adalah ….
(𝑎 + 𝑏)
A. 𝜀 𝑎
(𝒂 + 𝒃)
B. −𝜺 𝒂
(𝑎 − 𝑏)
C. 𝜀 𝑎
(𝑏 − 𝑎)
D. 𝜀 𝑎
(𝑎+𝑏)
E. −𝜀 𝑏

Pembahasan :

Titik
setimbang

B O A

b a
Usaha dirumuskan:
𝑊 = 𝐹 ∆𝑠
𝑊 = 𝐸2 − 𝐸1 (𝑝𝑒𝑟𝑢𝑏𝑎ℎ𝑎𝑛 𝑒𝑛𝑒𝑟𝑔𝑖)
Dari A ke O , benda mengalami perubahan energi mekanik sebesar (– ) ( tanda negatif
menunjukkan energi berkurang atau perubahan ke yang lebih kecil) , maka besar usaha
dari A ke O yang disebabkan oleh gaya gesek adalah :

𝑊𝐴𝑂 = 𝑓𝑔𝑒𝑠𝑒𝑘 . 𝑎 ………….. (1)


𝑊𝐴𝑂 = −𝜀 ………….. (2)
Besar usaha yang dilakukan oleh gaya gesek dari A ke B adalah :

𝑊𝐴𝐵 = 𝑓𝑔𝑒𝑠𝑒𝑘 . (𝑎 + 𝑏) ………….. (3)


Perbandingan WAB dengan WAO dirumuskan:

𝑊𝐴𝐵 𝑓𝑔𝑒𝑠𝑒𝑘 . (𝑎 + 𝑏)
=
𝑊𝐴𝑂 𝑓𝑔𝑒𝑠𝑒𝑘 . 𝑎

𝑊𝐴𝐵 (𝑎 + 𝑏)
=
−𝜀 𝑎

(𝑎 + 𝑏)
𝑊𝐴𝐵 = −𝜀
𝑎

Jawaban : B

11. Sebuah elemen yang hambatan dalamnya r dirangkai dengan sebuah resistor variabel R.
grafik hubungan antara beda potensial A dan B (VAB) terhadap kuat arus dirangkai seperti
gambar berikut :
A i
VAB (Volt)

4

R
r 2

I (A)
B 1 2

Besar GGL () dan hambatan dalam baterai (r) sebesar ….


A. 2 volt
B. 4 volt
C. 6 volt
D. 8 volt
E. 10 volt

Pembahasan:
Tegangan jepit dirumuskan:
𝑉 = ∑ 𝜀 + ∑(𝐼𝑅)
Tegangan jepit AB :
𝑉𝐴𝐵 = 𝜀 − 𝐼. 𝑟 (Arus bernilai negatif karena A ke B berlawanan arah arus)
Dari grafik VAB terhadap I pada soal, diperoleh :
2 = 𝜀 − 2. 𝑟 ……… (1)
4 = 𝜀 − 1. 𝑟 ……… (2)

Kedua persamaan di atas dieliminasi :


2 = 𝜀 − 2. 𝑟
4 = 𝜀 − 1. 𝑟 −
−2 = −𝑟
𝑟 = 2 𝑂ℎ𝑚 ……… (3)

Persamaan (3) substitusi ke persamaan (1), diperoleh:


2 = 𝜀 − 2. (2)
2= 𝜀−4
𝜀 = 6 𝑣𝑜𝑙𝑡
Jawaban : C

12. Dua buah benda konduktor dengan besar muatan:


QA = 10 µC dan RA = 5 cm
QB = 15 µC dan RB = 10 cm

RA P
20 cm

RB

Besar energi potensial di titik P yang bermuatan 1 µC adalah sebesar ….


A. 0,25 Joule
B. 0,50 Joule
C. 0,75 Joule
D. 1,00 Joule
E. 1,25 Joule

Pembahasan:
Energi potensial listrik dirumuskan:
𝐸𝑃 = 𝑞𝑉
Titik P berada di luar bola A dan bola B, dimana bola A dan Bola B sepusat, maka potensial
di titik P;
𝑄𝐴 𝑄𝐵
𝑉𝑃 = 𝑉𝐴 + 𝑉𝐵 ⟹ 𝑉𝑃 = 𝑘 + 𝑘
𝑟𝐴 𝑟𝐵
𝑟 = jarak titik P ke pusat Bola.
Karena pusat bola A dan bola B sama (sepusat) , maka 𝑟𝐴 = 𝑟𝐵 = 30 𝑐𝑚 = 3 . 10−1 𝑚
𝑄𝐴 𝑄𝐵
𝑉𝑃 = 𝑘 ( + )
𝑟𝐴 𝑟𝐵
10 . 10−6 15 . 10−6
𝑉𝑃 = 9 . 109 ( + )
3 . 10−1 3 . 10−1
25 . 10−5
𝑉𝑃 = 9 . 109 ( )
3
𝑉𝑃 = 75 . 104
Energi potensial di titik P adalah :
𝐸𝑝 = 𝑞𝑝 . 𝑉𝑝
𝐸𝑝 = 10−6 . 75 . 104
𝐸𝑝 = 0,75 𝐽
Jawaban : C

13. Sifat bayangan oleh cermin datar adalah ….


A. Sama besar dengan benda, maya dan tegak
B. Lebih besar dari benda, maya dan terbalik
C. Sama besar dengan benda, nyata dan tegak
D. Lebih kecil dari benda, maya dan terbalik
E. Sama besar dengan benda, nyata dan terbalik

Pembahasan:
Sifat bayangan yang dibentuk oleh cermin datar, hanya ada satu sifat yaitu:
Maya, tegak, sama besar.

Jawaban : A

14. Sebuah balok plastik homogen dimasukkan ke sebuah bejana yang penuh berisi cairan.
Jika massa jenis balok 0,96 gram.cm–3 dan massa jenis cairan 1,2 gram.cm–3 , maka rasio
volume balok terhadap volume cairan yang tumpah adalah ….
A. 3 : 5
B. 4 : 5
C. 5 : 4
D. 3 : 2
E. 2 : 1
Pembahasan:

VA VA : Volume benda yang muncul di permukaan air


VB : Volume benda yang tenggelam atau
VB Volume cairan yang dipindahkan oleh benda.
V : Volume benda ; V = VA + VB
W : Berat benda
FA FA : Gaya apung
W

Benda mengalami keseimbangan vertikal :


∑ 𝐹𝑦 = 0
𝐹𝐴 − 𝑊 = 0 ⟹ 𝐹𝐴 = 𝑊
𝜌𝑐 . 𝑔 . 𝑉𝐵 = 𝑚𝑏 . 𝑔 ⟹ 𝑚= 𝜌𝑉
𝜌𝑐 . 𝑔 . 𝑉𝐵 = 𝜌𝑏 . 𝑉 . 𝑔
𝜌𝑐 . 𝑉𝐵 = 𝜌𝑏 . 𝑉
𝑉 𝜌𝑐
=
𝑉𝐵 𝜌𝑏
𝑉 1,2
= = 1,25
𝑉𝐵 0,96

𝑉 5
=
𝑉𝐵 4

Jawaban : C

𝜋
15. Sebuah gelombang dinyatakan dalam persamaan 𝑦 = 6 sin 2 (𝑡 − 𝑥 + 6 ) 𝑚. Pernyataan
yang benar adalah ….
A. Frekuensi 0,1 Hz
B. Cepat rambat 0,2 m/s
C. Panjang gelombang 3,14 m
D. Bilangan gelombang 1 per meter
E. Sudut fase mula-mula 300

Pembahasan:
𝜋
𝑦 = 6 sin 2 (𝑡 − 𝑥 + ) . Persamaan Umum Gelombang:
6
𝜋
𝑦 = 6 sin ( 2 𝑡 − 2 𝑥 + ). 𝑦 = 𝐴 sin (𝜔𝑡 ± 𝑘𝑥 ± 𝜃0 )
3
𝑦 = 𝐴 sin ( 𝜔 𝑡 − 𝑘 𝑥 + 𝜃0 ).
 𝜔=2  Cepat rambat gelombang;
2𝜋𝑓 = 2 𝑣 = 𝑓 .𝜆
1 1
𝑓= 𝐻𝑧 𝑣= . 𝜋 = 1 𝑚/𝑠
𝜋 𝜋
 𝑘 = 2 (bilangan gelombang)  Sudut fase awal
2𝜋 𝜋
=2 𝜃0 =
𝜆 3
𝜆 = 𝜋 = 3,14 𝑚 𝜃0 = 600

Jawaban : C

16.
F

F0

t t
Sebuah benda A bermassa mA bergerak sepanjang sumbu x positif dengan laju konstan v0.
Benda tersebut menumbuk benda B yang diam. Selama tumbukkan, besar gaya interaksi
yang dialami oleh benda A ditunjukkan dalam gambar. Besar gaya rata-rata yang bekerja
pada benda B adalah ….
A. 1,50 F0
B. 1,25 F0
C. 1,00 F0
D. 0,75 F0
E. 0,50 F0

Pembahasan:

Hukum kekekalan momentum:


𝑚𝐴 𝑣𝐴 + 𝑚𝐵 𝑣𝐵 = 𝑚𝐴 𝑣′𝐴 + 𝑚𝐵 𝑣′𝐵
𝑚𝐴 𝑣𝐴 − 𝑚𝐴 𝑣 ′𝐴 = 𝑚𝐵 𝑣 ′ 𝐵 − 𝑚𝐵 𝑣𝐵
𝑚𝐴 (∆𝑣𝐴 ) = 𝑚𝐵 (∆𝑣𝐵 )
𝐼𝐴 = 𝐼𝐵
Pada grafik F terhadap t besar impuls sama dengan luas di bawah grafik, sehingga:
𝑙𝑢𝑎𝑠 𝑠𝑒𝑔𝑖𝑡𝑖𝑔𝑎 = 𝐹𝐵 ∆𝑡
1
𝐹 ∆𝑡 = 𝐹𝐵 ∆𝑡
2 0
1
𝐹𝐵 = 𝐹0
2

Jawaban : E

17. Sebuah bus bergerak dengan kelajuan 20 m.s–1 sambil membunyikan klakson dengan
menghasilkan frekuensi 960 Hz. Seorang pengendara motor di depan bus bergerak dengan
kelajuan 10 m.s–1 , jika kecepatan bunyi di udara 340 m.s–1, maka pengendara motor akan
mendengar klakson dengan frekuensi ….
A. 940 Hz
B. 950 Hz
C. 980 Hz
D. 990 Hz
E. 1.020 Hz

Pembahasan :

vS = 20 m.s–1 vP = 10 m.s–1

Sumber bunyi Pendengar

Dari gambar di atas, kejadiannya adalah sumber mendekat, sedangkan pendengar menjauh,
maka persamaan efek dopplernya :

𝑣 − 𝑣𝑃
𝑓𝑃 = 𝑓
𝑣 − 𝑣𝑆 𝑆
340 − 10
𝑓𝑃 = 960
340 − 20
330
𝑓𝑃 = 960
320
𝑓𝑃 = 990 𝐻𝑧

Jawaban : D

18. Sebuah ledakan terdengar dari suatu tempat yang berjarak R km dari kota Malang dengan
intensitas sebesar 6 x 10–5 W/m2. Ledakkan tersebut juga terdengar sampai kota Kediri
dengan intensitas sebesar 5,4 x 10–5 W/m2. Sumber ledakan, kota Malang dan kota Kediri
membentuk segitiga siku-siku dengan siku-siku di kota Malang. Jika jarak kota Malang
dan Kediri sejauh 100 km, maka berapa besar R ?
A. 300 km
B. 400 km
C. 500 km
D. 600 km
E. 700 km

Pembahasan:

Ledakan

Rk
R

100 km
Malang Kediri
IM = 6 x 10–5 IK = 5,4 x 10–5
1
𝐼~
𝑟2
𝐼𝑀 𝑅𝑘 2
= ( )
𝐼𝐾 𝑅
6 𝑥 10−5 𝑅𝑘 2
= ( )
5,4 𝑥 10−5 𝑅
𝑅𝑘 2 10
( ) =
𝑅 9
10 2
𝑅𝑘 2 = 𝑅 … … … … (1)
9
Dari gambar segitiga siku-siku di atas, dengan rumus phytagoras diperoleh:
𝑅𝑘 2 = 𝑅 2 + 1002 … … … … (2)
Substitusi persamaan (1) ke persamaan (2), diperoleh:
10 2
𝑅 = 𝑅 2 + 1002
9
10 2
𝑅 − 𝑅 2 = 1002
9
1 2
𝑅 = 1002
9
Kedua ruas diakar kuadratkan:
1
𝑅 = 100
3
𝑅 = 300 𝑘𝑚
Jawaban : A

19. Perhatikan gambar di bawah ini !

Dari gambar di atas wadah A berisi es yang terbuat dari air murni dan wadah B berisi es
yang terbuat dari air asin (air+garam) yang massanya sama. Diamati bahwa es dari air asin
pada suhu yang sama lebih banyak yang mencair, hal ini terjadi karena ….
A. Kalor jenis air murni lebih besar daripada kalor jenis air garam
B. Kalor jenis air murni lebih kecil daripada kalor jenis air garam
C. Kalor lebur air murni lebih besar daripada kalor lebur air garam
D. Kalor lebur air murni lebih kecil daripada kalor lebur air garam
E. Kalor lebur air murni sama dengan kalor lebur air garam

Pembahasan:
Kalor yang diserap/dilepaskan oleh suatu zat ada dua macam, yaitu kalor yang
menyebabkan perubahan SUHU, dan kalor yang menyebabkan perubahan WUJUD
 Besar kalor yang menyebabkan perubahan suhu dirumuskan:
𝑄 = 𝑚 𝑐 ∆𝑇
Faktor yang mempengaruhi besar kecilnya kalor yang menyebabkan perubahan suhu,
adalah kalor jenis (c)
 Besar kalor yang menyebabkan perubahan wujud dirumuskan:
𝑄 = 𝑚 .𝐿
Faktor yang mempengaruhi besar kecilnya kalor yang menyebabkan perubahan wujud,
adalah kalor laten (L). Kalor laten ada dua macam, yaitu kalor lebur (merubah wujud
dari padat ke cair) dan kalor uap (merubah wujud cair ke gas).

Pada soal di atas;


Wadah A diisi es dari air murni, dan wadah B diisi dengan es dari air garam. Es pada wadah
B (air garam) banyak yang melebur berubah menjadi air dibandingkan dengan Es pada
wadah A (air murni), hal itu dikarenakan Kalor lebur air murni lebih kecil dibandingkan
Kalor lebur air garam.
Jawaban : D
20. Perhatikan gambar di bawah ini !
P

A
P2 C

P1 B

V1 V2 V
Proses siklus A – B – C – A suatu gas ideal monoatomik sebanyak n mol mengalami proses
termodinamika seperti ditunjukkan pada gambar. Proses AB adalah proses isotermik. Jika
T adalah suhu gas ketika dalam keadaan A dan konstanta gas umum sama dengan R. Kerja
yang dilakukan gas pada proses CA adalah ….
A. nRT – P1 . V2
B. – nRT – P1 . V1
C. – nRT – P2 . V2
D. nRT + P1 . V1
E. nRT – P2 . V2

Pembahasan :
Proses termodinamika dari C ke A adalah proses Isobarik, dimana besar usahanya
dirumuskan:

𝑊 = 𝑃2 (𝑉1 − 𝑉2 )

𝑊 = 𝑃2 𝑉1 − 𝑃2 𝑉2 … … … (1)

Di titik A, n mol gas tekanannya P2, volumenya V1 dan suhunya T, sehingga pada titik A
berlaku persamaan umum gas ideal:

𝑃2 𝑉1 = 𝑛 𝑅 𝑇 … … … (2)

Persamaan (2) disubstitusi ke persamaan (1), sehingga besarnya usaha menjadi:

𝑊 = 𝑛 𝑅 𝑇 − 𝑃2 𝑉2

Jawaban : E