Anda di halaman 1dari 253

Hak Cipta  pada Penulis dan dilindungi Undang-undang

Hak Penerbitan pada Penerbit Universitas Terbuka


Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi
Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan - 15418
Banten - Indonesia

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun, tanpa izin dari penerbit

Edisi Kesatu
Cetakan pertama, Oktober 2005
Cetakan kedua, April 2007
Cetakan ketiga, Januari 2008

Penulis : Drs. Ida Bagus Suryadharma, M.Si.


Drs. A.A. Ketut Budiastra, M.Ed.
Drs.I Wayan Dasna, M.Si
Penelaah Materi : Drs. Jamaludin, M.Si.
Pengembang Desain Instruksional : Drs. Amril Latif, M.Si.
Dra. Sri Hamda, M.Sc. Ed.

Desain Cover & Ilustrator : Sunarty


Lay-outer : Widarso
Copy Editor : E.R. Palupi

541.224
SUR SURYADHARMA, Ida Bagus
m Materi pokok ikatan kimia; 1 – 6; PEKI4315/ 2sks/
Ida Bagus Suryadharma, A.A. Ketut Budiastra, I Wayan Dasna.
-- Cet. 3; Ed.1 --. Tangerang Selatan: Universitas Terbuka, 2008
256 hal: 6 modul; ill.; 21 cm
ISBN: 979-689-784-9

1. kalkulus
I. Judul
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH .......................................................... ix

MODUL 1: SIMETRI MOLEKUL, DASAR-DASAR


SPEKTROSKOPI, DAN MEKANIKA KUANTUM 1.1
Kegiatan Belajar 1:
Simetri Molekul ........................ ....................................................... 1.4
Latihan ………………………………………................................. 1.9
Rangkuman ………………………………....................................... 1.10
Tes Formatif 1 …………………………..……................................. 1.11

Kegiatan Belajar 2:
Dasar-dasar Spektroskopi Molekul.................................................... 1.14
Latihan ………………………………………................................. 1.23
Rangkuman ………………………………...................................... 1.24
Tes Formatif 2 …………………………..……................................ 1.25

Kegiatan Belajar 3:
Dasar-dasar Mekanika Kuantum 1.28
Latihan …………………………………………............................... 1.37
Rangkuman………………………..................................................... 1.38
Tes Formatif 3 …………………………..……................................. 1.39

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................ 1.42


DAFTAR PUSTAKA …………………………............................... 1.43
iv

MODUL 2: MODEL ATOM BERDASARKAN TEORI


MEKANIKA GELOMBANG 2.1
Kegiatan Belajar 1:
Gelombang de Broglie dan Prinsip Ketidakpastian Heisenberg ....... 2.3
Latihan ………………………………………................................. 2.6
Rangkuman ………………………………....................................... 2.8
Tes Formatif 1……………………………..…….............................. 2.9

Kegiatan Belajar 2:
Persamaan Schrödinger .................................................................... 2.12
Latihan …………………………………………............................... 2.24
Rangkuman ………………………………........................................ 2.25
Tes Formatif 2 …………………………..……................................. 2.26

Kegiatan Belajar 3:
Atom Berelektron Banyak …………………………………………. 2.29
Latihan …………………………………………............................... 2.36
Rangkuman………………………..................................................... 2.37
Tes Formatif 3 …………………………..……................................. 2.38

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................ 2.41


DAFTAR PUSTAKA ………………………….............................. 2.44

MODUL 3: IKATAN KOVALEN DAN IKATAN ION 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Ikatan Kovalen Berdasarkan Struktur Lewis..................................... 3.3
Latihan ………………………………………............................... 3.6
Rangkuman ……………………………….................................... 3.8
Tes Formatif 1 …………………………..…….............................. 3.8
v

Kegiatan Belajar 2:
Ikatan Ion ......................................................................................... 3.11
Latihan ………………………………………................................. 3.16
Rangkuman ………………………………....................................... 3.17
Tes Formatif 2 …………………………..……................................ 3.18

Kegiatan Belajar 3:
Jari-jari Ion ………………………………………………………… 3.22
Latihan …………………………………………............................... 3.29
Rangkuman……………………….................................................... 3.30
Tes Formatif 3 …………………………..……................................. 3.30

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................ 3.33


DAFTAR PUSTAKA ……………………….….............................. 3.36

MODUL 4: 4.1
Kegiatan Belajar 1:
Teori Orbital Molekul ....................................................................... 4.3
Latihan …………………………………………............................... 4.12
Rangkuman ………………………………....................................... 4.13
Tes Formatif 1 …………………………..……................................. 4.14

Kegiatan Belajar 2:
Teori Ikatan Valensi ......................................................................... 4.17
Latihan …………………………………………............................... 4.31
Rangkuman ………………………………........................................ 4.32
Tes Formatif 2 …………………………..……................................. 4.33

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................ 4.36


DAFTAR PUSTAKA …………………………..…….................... 4.37
vi

MODUL 5: BENTUK MOLEKUL, GAYA VAN DER WAALS,


IKATAN HIDROGEN, DAN IKATAN LOGAM 5.1
Kegiatan Belajar 1:
Bentuk Molekul dan Momen Dipol .................................................. 5.4
Latihan …………………………………………............................... 5.12
Rangkuman ………………………………........................................ 5.13
Tes Formatif 1……………………………..…….............................. 5.14

Kegiatan Belajar 2:
Gaya Van Der Waals dan Ikatan Hidrogen ..................................... 5.17
Latihan …………………………………………............................... 5.22
Rangkuman ………………………………....................................... 5.23
Tes Formatif 2 …………………………..……................................. 5.23

Kegiatan Belajar 3:
Ikatan Logam dan Sifat Hantaran dalam Logam 5.26
Latihan …………………………………………............................... 5.30
Rangkuman……………………….................................................... 5.30
Tes Formatif 3 …………………………..……................................. 5.31

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................ 5.34


DAFTAR PUSTAKA ...…………………..…….............................. 5.35

MODUL 6: IKATAN PADA SENYAWA KOMPLEKS 6.1


Kegiatan Belajar 1:
Senyawa Kompleks dan Tata Nama .................................................. 6.4
Latihan …………………………………………............................... 6.13
Rangkuman ………………………………........................................ 6.14
Tes Formatif 1 …………………………..……................................. 6.14
vii

Kegiatan Belajar 2:
Teori Pembentukan Senyawa Kompleks ........................................... 6.17
Latihan …………………………………………............................... 6.28
Rangkuman ………………………………........................................ 6.29
Tes Formatif 2 …………………………..……................................. 6.30

Kegiatan Belajar 3:
Sifat Magnetik dan Warna Senyawa Kompleks 6.33
Latihan ………………………………………................................. 6.40
Rangkuman……………………….................................................... 6.41
Tes Formatif 3 …………………………..……................................ 6.42

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................ 6.45


DAFTAR PUSTAKA ………………….....…….............................. 6.46
ix

Tinjauan Mata Kuliah

M ata kuliah Ikatan Kimia (PEKI4315) mempunyai bobot 2 sks yang


terdiri dari 6 modul. Dalam mata kuliah ini dibahas tentang simetri
molekul dan dasar-dasar spektroskopi molekul, dasar-dasar mekanika
gelombang, model atom mekanika gelombang, berbagai ikatan antaratom dan
antarion dalam senyawa, ikatan kovalen yang ditinjau dari teori ikatan
valensi (VB), dan teori orbital molekul (MOT), penerapan berbagai bentuk
molekul senyawa kovalen polar, penerapan Gaya Van der Waals dan ikatan
hidrogen serta ikatan logam.
Secara umum, kemampuan yang diharapkan setelah Anda mempelajari
mata kuliah ini adalah Anda dapat menganalisis sifat-sifat fisika dan kimia
zat, jenis-jenis ikatan antaratom dan antarion dalam senyawa, teori ikatan
(MOT dan VB), serta bentuk molekul.
Secara lebih terperinci, Anda diharapkan dapat:
1. menjelaskan simetri molekul dan dasar-dasar spektroskopi molekul;
2. menjelaskan dasar-dasar mekanika kuantum;
3. menganalisis model atom mekanika gelombang;
4. menganalisis berbagai ikatan antaratom dan antarion dalam senyawa;
5. menerapkan teori ikatan valensi (VB) dan teori orbital molekul (MO);
6. menerapkan bentuk molekul;
7. menerapkan gaya Van der Waals dan ikatan hidrogen;
8. menerapkan ikatan logam;
9. menerapkan ikatan pada ion kompleks.

Untuk memudahkan Anda mempelajari dan mencapai kompetensi mata


kuliah ini, topik-topik dalam mata kuliah ini dibagi menjadi 6 modul sebagai
berikut.
Modul 1: Simetri Molekul, Dasar-dasar Spektroskopi, dan Mekanika
Kuantum
Modul1 ini membahas tentang prinsip dasar dan unsur operasi
simetri, simetri dan sifat molekul, spektroskopi molekul, dasar-
dasar teori kuantum dan model atom Bohr, sifat gelombang dan
sifat partikel radiasi elektromagnetik, spektrum atom hidrogen,
dan model atom Bohr.
x

Modul 2: Model Atom berdasarkan Teori Mekanika Gelombang


Modul 2 ini membahas tentang model atom mekanika gelombang,
gelombang de Broglie, prinsip ketidakpastian Heisenberg,
gerakan partikel dalam kotak, persamaan Schrödinger pada atom
hidrogen dan penerapannya, energi atom dan orbital, bilangan
kuantum n, l, m, s, serta atom berelektron banyak.
Modul 3: Ikatan Kovalen, Struktur Lewis, dan Ikatan Ion
Modul 3 ini membahas tentang teori oktet, ikatan kovalen dan
struktur Lewis, ikatan ionis, ion dengan struktur stabil, pengaruh
pasangan elektron inert, energi kisi dan lingkar Born-Haber, jari-
jari ion, bentuk kristal ionis dan jari-jari ion.
Modul 4: Ikatan Kovalen
Modul 4 ini membahas tentang ikatan kovalen berdasarkan
mekanika gelombang, teori ikatan valensi (VB), teori orbital
molekul (MOT), kekuatan ikatan, energi ikat, sifat magnet, energi
resonansi, hibridisasi, ikatan kovalen polar, skala
keelekronegatifan, dan sifat ionis molekul polar.
Modul 5: Bentuk Molekul, Gaya Van der Waals, Ikatan Hidrogen, dan
Ikatan Logam
Modul 5 ini membahas tentang bentuk molekul, teori VSEPR,
sifat polar molekul kovalen, gaya Van der Waals, antaraksi dipol-
dipol, antaraksi dipol tereduksi, gaya dispersi London, ikatan
hidrogen, ikatan logam, kristal logam, teori VB (resonansi), teori
pita, konduktor; isolator dan semi konduktor, struktur kristal
logam.
Modul 6: Ikatan pada Senyawa Kompleks
Modul 6 ini membahas tentang ikatan pada ion kompleks, tata
nama senyawa kompleks, teori senyawa kompleks, metode medan
kristal dan medan ligan, sifat polar molekul senyawa kompleks,
teori medan kristal, ion kompleks oktahedral dan tetrahedral,
deret spektrokimia, warna, dan sifat magnet ion kompleks, serta
kestabilan senyawa kompleks.

Agar Anda dapat berhasil dengan baik dalam mempelajari dan


menguasai mata kuliah ini maka Anda diharapkan mengikuti petunjuk umum
berikut ini.
xi

1. Bacalah setiap modul sampai mencapai tingkat penguasaan mencapai


80%.
2. Kerjakan dengan cermat dan saksama setiap kegiatan yang
dipersyaratkan, seperti mengerjakan latihan soal dan tes formatif serta
lakukan tahap demi tahap dari setiap modul sesuai dengan urutannya,
3. Gunakan bahan pendukung lain sesuai yang dianjurkan pada akhir setiap
modul agar Anda lebih memahami konsep yang dipersyaratkan.
4. Lakukan diskusi kelompok dengan teman sejawat atau dengan tutor
dalam tutorial yang menurut Anda dapat membantu dalam memahami
mata kuliah ini.

Selamat Belajar, Semoga Berhasil!


xi
i

Peta Kompetensi

iv
PEKI4315/Ikatan Kimia
Modul 1

Simetri Molekul, Dasar-dasar


Spektroskopi, dan Mekanika Kuantum

Drs. Ida Bagus Suryadharma, M.S.

PEN D A HU L UA N

D ari judulnya tampak bahwa Modul 1 terdiri dari 3 hal, yaitu simetri
molekul, dasar-dasar spektrometri, dan mekanika kuantum. Oleh karena
itu, pembahasan Modul 1 ini terdiri dari 3 kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: Anda akan mempelajari Simetri Molekul, yang terdiri
dari Operasi dan Unsur-unsur Simetri Molekul yang
dapat berupa titik (pusat), garis (sumbu), dan bidang
dengan operasi yang berupa proyeksi, rotasi, dan
refleksi.
Kegiatan Belajar 2: Anda akan mempelajari Dasar-dasar Spektroskopi pada
molekul yang dimulai dari interaksi gelombang
elektromagnet (cahaya) dengan materi, kemudian spek-
troskopi emisi dan absorpsi dan diteruskan dengan
pembagian spektroskopi, berdasarkan daerah panjang
gelombang, radiasi gelombang elektromagnetik yang
terdiri dari daerah sinar ultraviolet, sinar tampak, infra
merah, dan gelombang mikro.
Kegiatan Belajar 3: Anda akan mempelajari Dasar-dasar Mekanika
Kuantum yang berupa fenomena-fenomena yang
melatarbelakangi munculnya teori kuantum, yang terdiri
dari radiasi benda hitam, efek fotolistrik, spektrum atom
hidrogen, dan model atom Bohr.

Secara umum, setelah mempelajari Modul 1 ini Anda diharapkan dapat


menjelaskan simetri molekul, dasar-dasar spektroskopi molekul, dan dasar-
dasar atau fenomena-fenomena yang melatarbelakangi mekanika kuantum.
1.2 Ikatan Kimia 

Secara lebih terperinci, Anda diharapkan dapat:


1. menjelaskan prinsip dasar simetri molekul;
2. menjelaskan pengertian operasi simetri;
3. menjelaskan operasi inversi dan pusat simetri, operasi dan sumbu
simetri; operasi refleksi dan bidang simetri;
4. menjelaskan radiasi elektromagnet;
5. menjelaskan perbedaan spektrum emisi dan spektrum absorpsi;
6. menjelaskan radiasi benda hitam melalui teori Planck;
7. menjelaskan kuantisasi energi radiasi;
8. menjelaskan efek fotolistrik;
9. menentukan deret spektrum cahaya yang terbentuk pada pemijaran atom
hidrogen;
10. menjelaskan postulat model atom Bohr;
11. menjelaskan deret spektrum hidrogen melalui model atom Bohr.

Kemampuan-kemampuan tersebut dapat membantu Anda memahami


modul-modul berikutnya dan membantu Anda menguasai konsep-konsep
dalam buku-buku pelajaran Kimia di SMU yang cukup beraneka ragam
sehingga akhirnya mempermudah Anda menjelaskan pada siswa.
Untuk membantu Anda dalam mencapai tujuan-tujuan tersebut dalam
modul ini akan disajikan uraian, latihan, dan rambu-rambu jawaban, serta
soal-soal tes. Agar Anda dapat belajar dengan baik dalam mempelajari modul
ini, lakukanlah hal-hal berikut ini.
1. Pelajarilah dengan cermat semua uraian yang tercantum dalam masing-
masing kegiatan belajar.
2. Kerjakanlah soal-soal latihan yang terdapat dalam setiap kegiatan belajar
dengan berusaha tanpa melihat dahulu rambu-rambu jawabannya.
Setelah Anda selesai mengerjakan soal-soal tersebut, cocokkanlah
pekerjaan Anda dengan rambu-rambu jawaban yang tersedia. Bila
pekerjaan Anda masih jauh menyimpang dari rambu-rambu jawaban,
hendaknya Anda tidak berputus asa untuk mempelajarinya kembali.
3. Dalam setiap kegiatan belajar diakhiri dengan rangkuman yang
merupakan sari pati dari uraian yang telah disajikan. Bacalah dengan
saksama isi rangkuman tersebut sehingga pengalaman belajar Anda
benar-benar mantap.
4. Tes formatif yang disusun setelah rangkuman merupakan tes yang
diberikan untuk mengukur penguasaan Anda dalam pokok bahasan yang
 PEKI4315/MODUL 1 1.3

telah dipaparkan dalam kegiatan belajar. Hasil Anda dalam tes formatif
tersebut digunakan sebagai dasar penentuan apakah Anda sudah dapat
melanjutkan ke kegiatan belajar berikutnya ataukah masih perlu
mengulang. Seberapa jauh tingkat penguasaan Anda, dapat Anda hitung
sendiri dengan rumus sederhana yang dicantumkan pada setiap akhir tes
formatif.

Selamat Belajar, Semoga Sukses!


1.4 Ikatan Kimia 

Kegiatan Belajar 1

Simetri Molekul

P engetahuan tentang simetri molekul sangat banyak membantu dalam


studi yang berkaitan dengan struktur molekul maupun struktur zat padat
kristalin. Hal ini tampak dari penggunaan prinsip dasar simetri dalam
mekanika kuantum, spektroskopi dan penentuan struktur dengan difraksi
sinar x; netron dan elektron. Dalam teori orbital molekul yang berupa
penerapan mekanika kuantum pada molekul, pengetahuan tentang simetri
molekul berguna menyederhanakan penghitungan tingkat energi dan fungsi
gelombang molekul. Selain itu adanya unsur simetri dalam molekul
memudahkan dalam menentukan “Apakah suatu molekul bersifat optik aktif
atau tidak, dan mempunyai momen dipol atau tidak”. Sebagai contoh: hanya
molekul yang mempunyai sumbu rotasi sejati yang dapat bersifat optik aktif,
dan molekul yang mempunyai pusat simetrik tidak mungkin mempunyai
momen dipol.

OPERASI SIMETRI DAN UNSUR SIMETRI

Operasi simetri adalah gerakan dari suatu benda sedemikian rupa


sehingga keadaan akhirnya tepat sama dengan keadaan semula. Artinya,
keadaan awal dari benda (molekul) tidak dapat dibedakan dengan keadaan
akhirnya. Anda dapat mengambil contoh bola (halus tanpa motif) yang
diputar (rotasi) maka Anda tidak dapat membedakan keadaan bola sebelum
dan setelah diputar. Jadi, operasi rotasi pada bola tadi merupakan suatu
contoh operasi simetri. Tiap operasi simetri dinyatakan dengan suatu operator
   
(lambang operator berpayung). Operator simetri terdiri dari i , Cn, σ, Sn,

dan E.
Unsur simetri adalah suatu titik (pusat), garis (sumbu) atau bidang yang
menjadi acuan operasi simetri. Lambang unsur-unsur simetri adalah i, Cn, ,
Sn, dan E.
 PEKI4315/MODUL 1 1.5

1. Identitas (E)
Semua molekul memiliki unsur identitas (E). Operator identitas (E)
adalah operator yang menyebabkan sistem tidak mengalami perubahan. Jadi,
operasi identitas sama dengan tidak dilakukan apa pun.

2. Pusat Simetri atau Pusat Inversi (i)


Suatu molekul dikatakan memiliki pusat simetri i apabila setiap garis
lurus yang diproyeksikan dari setiap atom melalui pusat simetri akan
menemukan atom yang sama pada jarak yang sama dari pusat tersebut. Pusat
simetri adalah unsur simetrinya, sedangkan operasinya adalah inversi melalui
pusat terhadap mana setengah molekul lain dapat diperoleh. Fungsi dari
operasi inversi adalah mengubah koordinat (x,y,z) menjadi kebalikannya
(-x,-y,-z).
 x   x 

i  y    y 
 z   z 
Apabila operasi inversi dilakukan dua kali didapatkan konfigurasi atau
struktur, seperti semula.

x   x   x 
 
i i  y   i  y    y 
 
 z   z   z 
Jadi, perlakuan i berturut-turut sebanyak bilangan genap kali menghasilkan
operator identitas (E), sedangkan perlakuan berturut-turut sebanyak bilangan
ganjil menghasilkan satu operasi yang khas.
Contoh molekul yang mempunyai pusat simetri adalah C2H4 dan CO2

H H
C
i
.C O .i
C O
H i

3. Sumbu Rotasi (Cn )


Sumbu rotasi adalah garis yang berperan sebagai acuan terhadap mana
rotasi sebesar 360o/n memberikan struktur yang sama dengan semula (tidak
bisa dibedakan). Dalam hal ini, n adalah tingkat rotasi. Untuk n = 2 berarti
1.6 Ikatan Kimia 

rotasi sebesar 180o dilambangkan dengan C2, untuk n = 3 berarti rotasi


sebesar 120o dilambangkan C3, untuk n = 4 berarti rotasi sebesar 90 o
dilambangkan dengan C4, demikian seterusnya. Untuk C1 tidak pernah
dijumpai karena sama dengan unsur identitas (tidak khas). Dalam perjanjian
arah rotasi yang positif diambil untuk arah yang berlawanan dengan arah
jarum jam. Bila sumbu z merupakan sumbu rotasi C2 maka operator C2
adalah untuk mengubah koordinat (x,y,z ) menjadi (-x,-y,z).

 x   x 

C 2  y    y 
 z   z 

Apabila operator C2 digunakan dua kali berturut-turut diperoleh operator


identitas. Bila operator C3 digunakan tiga kali berturut-turut diperoleh
operator identitas. Demikian juga operator C4 digunakan empat kali berturut-
turut diperoleh operator identitas, bila operator C 4 digunakan dua kali sama
dengan operator C2. Jadi, untuk sumbu C4 hanya operator C4 satu kali (C41)
dan operator C4 tiga kali (C43) yang operasinya khas.
Contoh molekul yang memiliki unsur simetri C 2 adalah molekul H2O,
contoh yang memiliki unsur simetri C3 adalah molekul NH3, sedangkan
molekul HCl memiliki unsur simetri sumbu C karena molekul HCl dapat
diputar pada sudut berapa saja.

Apabila suatu molekul memiliki lebih dari satu sumbu rotasi, perlu
ditetapkan satu sumbu rotasi yang merupakan sumbu utama karena hal ini
akan menentukan jenis bidang simetri yang mungkin dimiliki oleh suatu
 PEKI4315/MODUL 1 1.7

molekul. Dalam penggambaran suatu sumbu rotasi, sumbu utama diletakkan


sebagai sumbu z. Sumbu utama adalah sumbu Cn dengan nilai n yang paling
besar. Bila ternyata ada beberapa sumbu dengan n yang tertinggi maka
sumbu utama dipilih sumbu yang melalui jumlah atom yang paling banyak.

4. Bidang Simetri ( )
Apabila semua atom dalam suatu molekul direfleksikan terhadap satu
bidang dan konfigurasi yang diperoleh tidak dapat dibedakan dengan
konfigurasi semula maka molekul itu mempunyai bidang simetri atau apabila
suatu molekul dapat dibelah dengan suatu bidang yang sangat tipis menjadi
dua bagian yang sama persis maka molekul tersebut memiliki bidang simetri.
Bidang simetri merupakan unsur simetri yang operasinya adalah refleksi
terhadap bidang simetri tersebut. Apabila refleksi dilakukan sebanyak
bilangan genap kali maka sama dengan operator identitas.
Apabila bidang xz adalah bidang simetri, operasi refleksi dapat
digambarkan sebagai berikut.
x   x 

  y    y 
 z   z 
Berdasarkan letaknya terhadap sumbu utama Cn, bidang simetri ada dua
jenis, yaitu bidang simetri horizontal (h) dan bidang simetri vertikal (v).
Bidang simetri horizontal atau mendatar adalah bidang simetri yang tegak
lurus terhadap sumbu utama. Bidang simetri vertikal atau tegak adalah
bidang simetri yang mengandung sumbu utama (ingat sumbu utama adalah
sumbu z). Bila suatu molekul memiliki lebih dari satu sumbu C2 selain sumbu
utamanya maka molekul tersebut dapat memiliki bidang simetri vertikal yang
bersifat khusus sehingga dinamakan bidang diagonal (d). Bila bidang simetri
diagonal adalah bidang simetri yang mengandung sumbu utama Cn dan
bidang tersebut membagi sudut yang dibentuk oleh dua sumbu C 2 yang
mendatar. Kedua sumbu C2 ini tegak lurus terhadap sumbu utama.
Contoh molekul yang memiliki bidang simetri vertikal adalah molekul
H2O. Molekul H2O memiliki dua buah bidang vertikal, salah satunya
membelah ketiga atom dan yang satunya membelah atom oksigennya saja,
sedangkan atom H yang kiri merupakan refleksi dari atom H yang kanan.
1.8 Ikatan Kimia 

Contoh molekul yang memiliki bidang simetri horizontal adalah molekul


benzena. Bidang horizontal tersebut adalah bidang molekul itu sendiri
(benzena merupakan bidang segi enam sama sisi yang datar).

5. Sumbu Rotasi Semu (Sn )


Operasi rotasi semu merupakan gabungan operasi rotasi yang diikuti
oleh refleksi terhadap suatu bidang. Operasi rotasi semu Sn adalah operasi
rotasi sebesar 360o/n mengelilingi suatu sumbu diikuti oleh refleksi terhadap
bidang yang tegak lurus sumbu tersebut.
  
S   Cn
Unsur simetri S1 ekuivalen dengan bidang simetri. Oleh karena itu, tidak
khas. Unsur simetri S2 ekuivalen dengan pusat simetri. Oleh karena itu, juga
tidak khas .
Contoh molekul yang memiliki sumbu S3 adalah molekul BF3 yang
berimpit dengan C3 sebagai sumbu utama. Contoh molekul yang memiliki
sumbu S4 adalah molekul CH4 yang berimpit dengan sumbu C2.
 PEKI4315/MODUL 1 1.9

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apa yang dimaksud dengan unsur simetri?
2) Bilamana suatu molekul dikatakan memiliki bidang simetri?
3) Tuliskanlah semua unsur simetri yang dimiliki oleh molekul HCl?
4) Apakah molekul NH3 memiliki bidang simetri? Jika ya, tunjukkan
dengan gambar!
5) Berikan dua contoh molekul yang mempunyai sumbu rotasi semu!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Yang dimaksud dengan unsur simetri adalah titik, garis atau bidang yang
menjadi acuan suatu operasi simetri (lihat kembali materi operasi simetri
dan unsur simetri).
2) Suatu molekul dikatakan memiliki bidang simetri apabila suatu molekul
dapat dibelah dengan suatu bidang yang sangat tipis menjadi dua bagian
yang sama persis (lihat kembali materi bidang simetri).
3) Unsur-unsur simetri yang dimiliki oleh molekul HCl adalah E, C,  v.
4) Molekul NH3 memiliki 3 bidang simetri vertikal yang masing-masing
membelah atom N dan satu atom H.
1.10 Ikatan Kimia 

5) Contoh molekul yang mempunyai sumbu rotasi semu adalah molekul


BF3 yang mempunyai sumbu S3 dan molekul CH4 yang mempunyai
sumbu S4.

R A NG KU M AN

Lambang
Lambang
Unsur Unsur Simetri Operasi
Operator
Simetri
i Pusat simetri (atau pusat  Proyeksi melalui
inversi) pusat simetri dengan
jarak yang sama pada
sisi lain dari pusat.
Cn Sumbu rotasi Ĉn Rotasi keliling sumbu
C sebesar 360o/n
dengan arah yang
berlawanan dengan
jarum jam.
n Bidang simetri mendatar 
(horizontal) tegak lurus n Refleksi terhadap
terhadap sumbu utama bidang simetri.
Cn.
v Bidang simetri tegak 
(vertikal) mengandung v Refleksi terhadap
sumbu utama Cn bidang simetri.
d Bidang simetri diagonal 
mengandung sumbu d Refleksi terhadap
utama Cn; bidang bidang simetri
tersebut membagi sudut
yang dibentuk oleh dua
sumbu C2 yang
horizontal. Kedua
sumbu ini tegak lurus
terhadap sumbu utama
Cn.
Sn Sumbu rotasi semu Ŝn Perputaran sekeliling
(disebut juga sumbu sumbu Sn sebesar
rotasi-refleksi atau 360o/n dengan arah
sumbu bergantian) yang berlawanan
dengan jarum jam,
 PEKI4315/MODUL 1 1.11

Lambang
Lambang
Unsur Unsur Simetri Operasi
Operator
Simetri
diikuti dengan
refleksi terhadap
bidang yang tegak
lurus sumbu tersebut.
E Unsur identitas Ê Operator yang
menyebabkan sistem
tidak mengalami
perubahan.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Unsur simetri yang dimiliki molekul NH3, yaitu .…


A. C2
B. C3
C. C4
D. C5

2) Molekul yang mempunyai pusat simetri (i) adalah ….


A. HCl
B. HBr
C. CO2
D. H2O

3) Molekul yang mempunyai sumbu C adalah ….


A. HCl
B. H2O
C. NH3
D. BF3

4) Molekul yang mempunyai sumbu utama C2 adalah ….


A. HCl
B. H2O
C. NH3
D. BF3
1.12 Ikatan Kimia 

5) Molekul yang mempunyai tiga bidang simetri vertikal adalah ….


A. HCl
B. H2O
C. BF3
D. CO2

6) Molekul yang mempunyai tiga sumbu C2 adalah ….


A. HCl
B. H2O
C. BF3
D. NH3

7) Unsur simetri yang dimiliki oleh semua molekul adalah ….


A. E
B. Cn
C. v
D. h

8) Molekul yang mempunyai sumbu simetri semu adalah ….


A. HCl
B. HBr
C. H2O
D. BF3

9) Molekul H2 memiliki unsur simetri ….


A. hanya C2
B. hanya C
C. hanya v
D. C2, C, dan v

10) Molekul benzena, C6H6, memiliki unsur simetri ….


A. C6 (sebagai sumbu utama), C2, i, h, dan v
B. C2 (sebagai sumbu utama), C6, i, h
C. C2 (sebagai sumbu utama), C6, v
D. C6 (sebagai sumbu utama), C2, i
 PEKI4315/MODUL 1 1.13

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.14 Ikatan Kimia 

Kegiatan Belajar 2

Dasar-dasar Spektroskopi Molekul

S pektroskopi merupakan ilmu yang mempelajari interaksi antara gelom-


bang elektromagnet dengan materi. Materinya dapat berupa molekul,
atom atau ion. Oleh karena itu, pembahasan pada Kegiatan Belajar 2 akan
dimulai dari Radiasi Elektromagnetik, Spektroskopi Emisi dan Absorpsi, dan
diakhiri Spektroskopi berdasarkan Daerah Panjang Gelombang Radiasi
Elektromagnetik yang terdiri dari Spektroskopi Ultraviolet, Spektroskopi
Inframerah, dan Spektroskopi Gelombang Mikro.

A. RADIASI ELEKTROMAGNETIK

Cahaya merupakan gelombang elektromagnetik. Oleh karena itu, cahaya


mengandung komponen listrik dan magnet. Muatan listrik dan kutub magnet
dapat menimbulkan gaya pada ruang di sekelilingnya, yaitu di sekitar medan
listrik atau magnet yang ditimbulkannya. Antara kedua jenis medan tersebut,
terdapat hubungan yang sangat erat. Telah diketahui bahwa suatu perubahan
dalam medan magnet akan menginduksi timbulnya medan listrik. Demikian
pula sebaliknya suatu perubahan dalam medan listrik akan menginduksi
timbulnya medan magnet. Apabila suatu partikel bermuatan listrik (misalnya
sebuah elektron) bergetar secara relatif terhadap partikel bermuatan yang
lain, akan timbul medan listrik dan medan magnet yang saling berganti-ganti
tadi akan dipancarkan dalam bentuk gelombang. Dalam hal ini gelombang
bertindak sebagai alat untuk memindahkan energi yang ditimbulkan oleh
medan listrik dan medan magnet tadi. Pemindahan energi dalam bentuk
gelombang dikenal sebagai radiasi elektromagnetik. Gambar 1.1
memperlihatkan perpindahan gelombang sinusoidal sepanjang sumbu X.
Jarak antara 2 puncak gelombang yang berurutan dikenal dengan nama
panjang gelombang (). Frekuensi gelombang (v) adalah banyaknya
gelombang yang melalui suatu titik tertentu per satuan waktu. Jarak yang
ditempuh gelombang per satuan waktu dikenal sebagai kecepatan gelombang
(c). Ketiga sifat yang telah diuraikan di atas saling berhubungan satu sama
lain. Hubungan antara ketiganya adalah:
c =  v ……………………………………. (1.1)
 PEKI4315/MODUL 1 1.15

Dalam spektroskopi kadang-kadang dinyatakan pula dengan angka


gelombang atau nomor gelombang, yaitu:
1
v ………………………………….. (1.2)

Pergerakan gelombang elektromagnetik yang sebenarnya jauh lebih


rumit daripada yang diperlihatkan pada Gambar 1.1. Hal ini disebabkan
beberapa hal. Pertama gelombang elektromagnetik tidak hanya bergerak
dalam satu arah, tetapi dalam 3 arah, jadi gelombang elektromagnetik
sebenarnya adalah berupa gelombang 3 dimensi. Kedua, gelombang
elektromagnetik pada kenyataannya terdiri dari dua gelombang yang
bergerak dan terjadi secara bersamaan. Untuk setiap medan listrik akan
timbul medan magnet pada sudut 90o terhadap medan listrik tersebut. Tetapi,
walaupun sangat rumit, penyederhanaan pada Gambar 1.1, cukup dapat
menolong kita untuk dapat mengerti sifat radiasi elektromagnetik.

Gambar 1.1.
Gelombang sinusoidal dengan ym amplitudo maksimum

Sifat gelombang lain yang penting untuk diperhatikan bahwa dua


gelombang yang saling berinteraksi atau berinterferensi akan menghasilkan
suatu gelombang lain. Gelombang ketiga ini merupakan hasil jumlah aljabar
dari kedua gelombang yang pertama.
Benda-benda bercahaya, seperti matahari atau bola lampu listrik meman-
carkan suatu spektrum luas terdiri dari banyak panjang gelombang. Panjang
gelombang-panjang gelombang itu berhubungan dengan cahaya tampak yang
mampu untuk mempengaruhi retina mata manusia dan karenanya menyebab-
kan kesan-kesan subjektif dari penglihatan. Di lain pihak ada radiasi yang di-
pancarkan oleh benda-benda panas yang terletak di luar daerah kepekaan
1.16 Ikatan Kimia 

mata yaitu daerah-daerah ultraungu dan inframerah yang mengapit spektrum


tampak. Secara kasar sebagian dari spektrum gelombang elektromagnetik
dikelompokkan, seperti dalam Tabel 1.1.

Tabel 1.1.
Pengelompokan Daerah Panjang Gelombang

Gelombang
Ultraviolet Spektrum Tampak Inframerah
Mikro
 (cm) 1.10-5 – 3.10-5 3.10-5 – 7.10-5 2,5.10-4 – 3.10-3 0,1 - 30

Di dalam daerah tampak dari spektrum, orang dengan penglihatan warna


normal mampu untuk menghubungkan panjang gelombang cahaya yang
mengenai mata dengan perasaan subjektif terhadap warna, dan warna
memang kadang-kadang digunakan untuk kemudahan dalam menunjukkan
bagian-bagian tertentu dari spektrum, seperti ditunjukkan dalam
pengelompokan secara kasar dalam Tabel 1.2.

Tabel 1.2.
Spektrum Tampak dan Warna-warna Komplementer

Panjang
Warna Warna Komplementer
Gelombang, nm
400 – 435 Ungu Kuning-kehijauan
435 – 480 Biru Kuning
480 – 490 Hijau-kebiruan Orange
490 – 500 Biru-kehijauan Merah
500 – 560 Hijau Merah ungu
560 – 580 Kuning kehijauan Ungu
580 – 595 Kuning Biru
595 – 610 Orange Hijau-kebiruan
610 – 750 Merah Biru-kehijauan

Kita “melihat” benda dengan pertolongan cahaya yang dipancarkan atau


dengan cahaya yang dipantulkan. Apabila cahaya putih yang mengandung
seluruh spektrum dari panjang gelombang, melewati suatu medium, seperti
suatu kaca berwarna atau suatu larutan kimia yang jernih, ada beberapa
panjang gelombang tertentu yang diserap dan yang lainnya diteruskan
sehingga medium seakan-akan berwarna bagi si pengamat. Warna panjang
 PEKI4315/MODUL 1 1.17

gelombang yang tampak oleh mata adalah warna panjang gelombang yang
diteruskan (yang tidak diserap). Warna yang diserap disebut komplementer
dari warna yang diteruskan. Untuk benda-benda yang tak tembus sinar ada
panjang gelombang yang diserap dan ada yang dipantulkan. Warna yang
tampak oleh mata adalah warna yang dipantulkan yang merupakan
komplementer dari warna yang diserap.

B. SPEKTROSKOPI EMISI DAN ABSORPSI

Spektroskopi adalah studi tentang interaksi antara radiasi elektromagnet


dengan materi (atom, molekul, ion). Dalam interaksi tersebut, radiasi elektro-
magnet kemungkinan dihamburkan, diabsorpsi atau diemisikan sehingga
dikenal dengan adanya spektroskopi hamburan, spektroskopi absorpsi dan
spektroskopi emisi.
Jika cahaya putih (yaitu cahaya yang terdiri dari semua panjang gelom-
bang yang mungkin, dalam suatu jangka tertentu) dilewatkan melalui sebuah
prisma, cahaya terdispersi. Jika panjang gelombang terdispersi ini dilewatkan
melalui sel yang mengandung sampel atom atau molekul, cahaya yang ke
luar tidak putih lagi. Beberapa dari gelombang cahaya berinteraksi dengan
dan terabsorpsi oleh atom atau molekul yang terdapat dalam sel. Panjang
gelombang yang hilang dapat dideteksi dengan menjatuhkan sinar yang ke
luar dari sel sampel pada pelat fotografi atau alat pendeteksi lainnya.
Prosedur ini disebut spektroskopi absorpsi dan gambar yang tercatat disebut
spektrum. Suatu garis spektrum adalah panjang gelombang di mana cahaya
telah diabsorpsi. Spektroskopi absorpsi dapat dilihat pada diagram berikut.

Sumber
Monokromator Sampel Detektor
Sinar

Penguat

Pencatat
Gambar 1.2.
Diagram Blok Spektrofotometri Absorpsi
1.18 Ikatan Kimia 

Spektroskopi emisi atau sering disebut fotometri nyala menyangkut


pengukuran radiasi yang dipancarkan oleh populasi atom atau molekul yang
tereksitasi. Pada fotometri nyala yang merupakan suatu cabang spektroskopi
emisi, nasib materi-materi yang tereksitasi adalah penting. Emisi radiasi oleh
bahan yang tereksitasilah yang diukur. Setelah materi atau bahan mengemisi
radiasi bahan akan kembali ke keadaan energi yang lebih rendah.
Molekul dalam keadaan tereksitasi dalam fase gas memancarkan atau
mengemisi spektrum pita, sedangkan atom atau ion monoatomik dalam fase
gas memancarkan spektrum garis. Dalam spektroskopi emisi untuk membuat
molekul atau atom menjadi dalam keadaan tereksitasi dapat digunakan nyala
atau api busur listrik searah. Diagram blok dari spektroskopi emisi dapat
dilihat pada Gambar 1.3 berikut.

Sampel Monokromator
Scaning Detektor
Nyala atau busur
listrik
Penguat

Pencatat

Gambar 1.3.
Diagram Blok Spektrofotometri Emisi

C. SPEKTROSKOPI BERDASARKAN DAERAH PANJANG


GELOMBANG RADIASI ELEKTROMAGNETIK

Selain berdasarkan macam interaksi, spektroskopi juga dibedakan ber-


dasarkan daerah panjang gelombang radiasi elektromagnetik yang diabsorpsi
sehingga dikenal dengan adanya spektroskopi gelombang mikro,
spektroskopi inframerah, spektroskopi ultraviolet dan sinar tampak.
Jika molekul mengabsorpsi radiasi ultraviolet maka dapat terjadi eksitasi
elektronik atau terjadi transisi pada tingkat-tingkat energi elektronik.
Sedangkan molekul yang mengabsorpsi radiasi inframerah maka dapat terjadi
transisi pada tingkat energi vibrasi. Transisi pada tingkat-tingkat energi rotasi
dapat terjadi bila molekul mengabsorpsi radiasi gelombang mikro. Transisi
 PEKI4315/MODUL 1 1.19

dapat terjadi hanya jika ada interaksi yang kuat antara radiasi dengan molekul
yang dikenai radiasi tersebut. Hubungan energi suatu transisi dijelaskan
dengan rumusan sebagai berikut:
E = h v ………………………….. (1.3)

dengan v adalah frekuensi radiasi dan h adalah tetapan Planck. Arti fisik dari
persamaan 1.3, adalah absorpsi sangat mungkin terjadi jika jarak antara
tingkat-tingkat energi (E) beresonansi dengan energi radiasi yang dikenakan
pada molekul. Kalau dinyatakan dengan panjang gelombang ( ), persamaan
1.3, menjadi
hc
E  hv  …………….………… (1.4)
λ

dengan c adalah kecepatan cahaya.


Energi keseluruhan dalam suatu molekul yang terkuantisasi terdiri dari
energi elektronik, energi vibrasi, dan energi rotasi. Perbedaan tingkat energi
elektronik jauh lebih besar dibandingkan perbedaan tingkat energi vibrasi,
dan tingkat energi vibrasi lebih besar dari pada tingkat energi rotasi.
Eelek >> Evib >> E rot ………………… (1.5)

Oleh karena itu, pembahasan spektroskopi ultra violet dapat dipisah dengan
spektroskopi inframerah dan dipisah juga dengan spektroskopi rotasi.
Tingkat-tingkat energi dan perbedaan tingkat-tingkat energi molekul
suatu senyawa adalah khas bagi molekul senyawa itu. Akibat frekuensi atau
panjang gelombang radiasi elektromagnet yang diabsorpsi oleh molekul
senyawa tersebut juga khas dan tertentu. Prinsip inilah yang mendasari
identifikasi atau penentuan struktur molekul suatu senyawa. Spektroskopi
ultraviolet mempunyai arti khusus yang penting dalam penentuan struktur
suatu senyawa karena informasi yang didapat dari spektroskopi ultraviolet
tidak dapat diganti dengan informasi lain, dari spektroskopi inframerah
maupun spektroskopi dari gelombang mikro.
Spektrum merupakan keluaran dari instrumen spektrofotometer.
Spektrum molekul suatu senyawa dapat diperoleh dengan pengukuran
absorbans (serapan) molekul tersebut pada berbagai nilai panjang gelombang
dari radiasi yang dikenakan pada molekul itu. Biasanya untuk spektrum
ultraviolet nilai panjang gelombang tersebut dimulai dari 200 sampai 400 nm.
1.20 Ikatan Kimia 

Interval nilai panjang gelombang tersebut dikenal sebagai daerah ultraviolet


kuarsa atau ultraviolet dekat. Sebagai contoh ultraviolet mesitil oksida
disajikan pada gambar 1.4.

Gambar 1.4.
Spektrum Ultraviolet Mesitil Oksida

Informasi penting yang biasanya diperlukan dari suatu spektrum


ultraviolet adalah nilai panjang gelombang pada absorbans terbesar (pada
titik puncak kurva) yang biasanya dilambangkan dengan max, seperti yang
tampak pada Gambar 1.4, max mesitil oksida adalah 232 nm. Walaupun
energi elektronik suatu molekul terkuantisasi, namun karena keadaan dasar
dan keadaan tereksitasi molekul terbagi menjadi subtingkat-subtingkat energi
vibrasi dan rotasi maka spektrum yang dihasilkan bukanlah berupa garis atau
puncak tajam, melainkan berupa pita yang lebar.
Absorbans (A) yang disebut juga kerapatan optik, pada suatu panjang
gelombang tertentu, didefinisikan sebagai:
I
A = log o ………………………….. (1.6)
I

dengan Io adalah intensitas yang masuk dan I adalah intensitas yang


ditransmisikan atau diteruskan oleh sampel. Dengan demikian, Io dikurangi I
adalah intensitas radiasi yang diabsorpsi. Absorbans suatu senyawa pada
panjang gelombang tertentu bergantung pada jumlah dan struktur elektronik
dari molekul senyawa yang mengalami transisi. Hal ini sesuai dengan hukum
 PEKI4315/MODUL 1 1.21

Lambert-Beer. Oleh karena itu, ahli kimia biasanya tidak menggunakan


absorbans, melainkan menggunakan absorptivitas molar atau koefisien
ekstingsi (), yang dirumuskan sebagai berikut.
A
 …………………………….. (1.7)
CI

dengan C adalah konsentrasi (dalam M) dan I adalah panjang sel (dalam cm).
Absorptivitas molar yang juga merupakan parameter yang penting, biasanya
disajikan pada nilai panjang gelombang max. Dalam kaitannya dengan kaidah
seleksi, nilai  yang besar (103 sampai 106) menyatakan transisi yang
dibolehkan, sedangkan nilai  yang kecil (10-3 sampai 103) menyatakan
transisi terlarang. Dengan mekanika kuantum, kaidah seleksi dijelaskan
melalui konsep momen transisi yang tidak dibahas dalam tulisan ini. Secara
ringkas kaidah seleksi dapat dinyatakan dengan pertimbangan simetri dan
spin. Transisi elektronik dibolehkan jika:
1. berlangsung antara orbital-orbital dalam bidang yang sama;
2. selama transisi orientasi spin harus tetap.

D. SPEKTROSKOPI INFRAMERAH

Daerah panjang gelombang untuk spektroskopi inframerah biasanya


0,003 – 0,00025 cm. Dasar dari spektroskopi inframerah adalah ikatan antara
atom-atom dalam molekul dimodelkan sebagai dua bola yang dihubungkan
dengan pegas sehingga dapat terjadi getaran (vibrasi).

m1 m2

Gambar 1.5.

Tingkat-tingkat energi vibrasi dalam suatu molekul dirumuskan sebagai:


Ev = (v + ½) h vo ………………………… (1.8)

dengan v = adalah bilangan kuantum vibrasional, yaitu 0, 1, 2, 3, ….


vo adalah frekuensi fundamental dari vibrasi yang dirumuskan sebagai
berikut.
1.22 Ikatan Kimia 

1 k
vo  ………………………….. (1.9)
2 

dengan k = tetapan gaya yang dapat menggambarkan kekuatan ikatan.


 = adalah massa terreduksi yang dinyatakan dengan:
m1 m2
= ………………………… (1.10)
m1  m2

Aturan seleksi untuk transisi antara keadaan-keadaan vibrasional adalah


v = + 1 (+, - menggambarkan absorpsi dan emisi).

E. SPEKTROSKOPI GELOMBANG MIKRO

Daerah panjang gelombang untuk spektroskopi gelombang mikro


biasanya 30 – 0,1 cm (Tabel 1.1). Dasar dari spektroskopi gelombang mikro
adalah molekul mengalami rotasi sehingga mempunyai momen inersia (I).

I = .r2 …………………………………… (1.11)

Di mana r = jarak antarkedua massa (bola).

Tingkat-tingkat energi rotasi dalam suatu molekul dirumuskan sebagai


berikut.
h2
EJ = J (J + 1) …………………………. (1.12)
8 2 I

Dengan J adalah bilangan kuantum rotasional, yaitu 0, 1, 2, 3, 4, ….


Aturan seleksi untuk transisi antara keadaan-keadaan rotasional adalah
J = + 1.
 PEKI4315/MODUL 1 1.23

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Nyatakan energi yang besarnya 2 eV ke dalam satuan kalori?


2) Hitung frekuensi cahaya yang mempunyai panjang gelombang = 2,0 ×
105 cm!
3) Hitung angka gelombang dari cahaya dengan panjang gelombang
() = 2,0 × 105 cm!
4) Cahaya dengan panjang gelombang 10 m termasuk daerah radiasi
elektromagnet yang mana?
5) Suatu atom mengemisi energi sebanyak 3.10-19 J. Pada panjang
gelombang berapakah akan terjadi garis spektrumnya?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Ingat, 1 eV = 3,8291.1020 kalori


1 eV = 1,6021.10-19 Joule
Energi 2 eV = 2 x 3,8291.10-20 kalori
= 7,6582.10-20 kalori
3.1010
2) Ingat!  = c/ = 5
= 1,5.105 s-1
2.10
1 1
3)    5.10-6 cm-1
2.10 cm 5

4) 10 m adalah daerah inframerah


c
5) E = h.  = h

h.c 6, 63.1024 Js.3.1010 cm / s
    660.10-7 cm
E 3.10-19 J
= 660 nm
1.24 Ikatan Kimia 

R A NG KU M AN

Spektroskopi merupakan ilmu yang mempelajari interaksi antara


gelombang elektromagnet dengan materi. Materi dapat berupa molekul,
atom atau ion. Dalam interaksi tersebut, radiasi elektromagnet
kemungkinan dihamburkan, diabsorpsi atau diemisikan sehingga dikenal
dengan adanya spektroskopi hamburan, spektroskopi absorpsi dan
spektroskopi emisi. Cahaya adalah merupakan gelombang
elektromagnetik. Oleh karena itu, mengandung komponen listrik dan
magnet. Jarak antara dua puncak gelombang yang berurutan dikenal
dengan nama panjang gelombang (). Frekuensi gelombang (v) adalah
banyaknya gelombang yang melalui suatu titik tertentu per satuan waktu.
Jarak yang ditempuh gelombang per satuan waktu dikenal sebagai
kecepatan gelombang (c). Ketiga sifat yang telah diuraikan tersebut
saling berhubungan satu sama lain. Hubungan antara ketiganya adalah c
=  v. Dalam spektroskopi kadang-kadang dinyatakan pula dengan
1
angka gelombang atau nomor gelombang, yaitu v  . Jika molekul

mengabsorpsi radiasi ultraviolet maka dapat terjadi eksitasi elektronik
atau terjadi transisi pada tingkat-tingkat energi elektronik. Sedangkan
molekul yang mengabsorpsi radiasi inframerah maka dapat terjadi
transisi pada tingkat energi vibrasi. Transisi pada tingkat-tingkat energi
rotasi dapat terjadi bila molekul mengabsorpsi radiasi gelombang mikro.
Transisi dapat terjadi hanya jika ada interaksi yang kuat antara radiasi
dengan molekul yang dikenai radiasi tersebut. Hubungan energi suatu
transisi dijelaskan dengan rumus E = h v. Arti fisik dari persamaan ini
adalah absorpsi sangat mungkin terjadi jika jarak antara tingkat-tingkat
energi (E) beresonansi dengan energi radiasi yang dikenakan pada
molekul. Kalau dinyatakan dengan panjang gelombang (), menjadi
hc
E  hv 
λ . Energi keseluruhan dalam suatu molekul yang
terkuantisasi terdiri dari energi elektronik, energi vibrasi, dan energi
rotasi. Perbedaan tingkat energi elektronik jauh lebih besar dibandingkan
perbedaan tingkat energi vibrasi, dan tingkat energi vibrasi lebih besar
E elek >> Evib >> Erot . Oleh karena
dari pada tingkat energi rotasi.
itu, pembahasan spektroskopi ultra violet dapat dipisah dengan
spektroskopi inframerah dan dipisah juga dengan spektroskopi rotasi.
 PEKI4315/MODUL 1 1.25

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Perhatikan gambar berikut.

Dari gambar tersebut, yang jaraknya merupakan 1 adalah ….


A. a
B. b
C. c
D. d

2) Hubungan antara , c, , v yang salah adalah .…


c
A. υ 

B. c = .

C. υ 
c
c
D.  
υ

3) Frekuensi cahaya hijau yang mempunyai panjang gelombang 500 nm


adalah ….
A. 6,0.1014 s-1
B. 6,0.1016 s-1
C. 3,0.1014 s-1
D. 3,0.1016 s-1

4) Energi foton yang sesuai dengan cahaya berfrekuensi 3,0.1015 s-1


adalah ….
A. 6,2.10-18 J
B. 2,0.10-18 J
1.26 Ikatan Kimia 

C. 6,2.1018 J
D. 2,0.1018 J

5) Diketahui selisih antara dua tingkat energi adalah 4,0.10 -15 J. Panjang
gelombang dari spektrumnya adalah .…
A. 0,07 nm
B. 0,06 nm
C. 0,05 nm
D. 0,04 nm

6) Angka gelombang cahaya yang mempunyai panjang gelombang 400 nm


adalah ….
A. 3,6.104 cm-1
B. 3,5.104 cm-1
C. 2,6.104 cm-1
D. 2,5.104 cm-1

7) Energi foton yang mempunyai bilangan gelombang 2,5.10 -5 cm-1


adalah .…
A. 3,0.10-28 J
B. 4,0.10-28 J
C. 5,0.10-28 J
D. 6,0.10-28 J

8) Panjang gelombang yang termasuk dalam daerah ultraviolet adalah ….


A. 1 cm
B. 0,8 m
C. 10 m
D. 100 nm

9) Dari ketiga ikatan karbon dengan karbon C-C, C=C, CC, urutan nilai
(konstanta gaya ikat, k) adalah ……
A. tunggal < ganda < tripel
B. tunggal > ganda > tripel
C. tunggal > ganda < tripel
D. tunggal < ganda > tripel
 PEKI4315/MODUL 1 1.27

10) Bila tetapan gaya ikat O-H adalah 5 N cm-1 dan OH = 1,5.10-24 gram
maka frekuensi vibrasi ikatan tersebut adalah ……..
A. 9,2.1013 s-1
B. 8,2.1013 s-1
C. 7,2.1013 s-1
D. 6,2.1013 s-1

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.28 Ikatan Kimia 

Kegiatan Belajar 3

Dasar-dasar Mekanika Kuantum

D asar-dasar mekanika kuantum yang dimaksudkan dalam Kegiatan


Belajar 3 ini adalah fenomena-fenomena yang melatarbelakangi
munculnya mekanika kuantum. Pada Kegiatan Belajar 2 telah dibahas cahaya
atau radiasi elektromagnetik sebagai gelombang. Kemudian, ternyata cahaya
dapat dipandang terkuantisasi atau terdiri dari partikulat-partikulat yang
berupa foton-foton yang merupakan kuantum energi atau paket-paket energi,
sebagaimana yang diajukan oleh Planck. Hal ini akan dijelaskan dalam
fenomena radiasi benda hitam, kemudian didukung oleh adanya efek
fotolistrik dan spektrum atom hidrogen.

A. RADIASI BENDA HITAM

Kalau Anda pernah memakai baju kaos hitam di panas matahari, tentu
Anda merasakan panas yang lebih besar dibandingkan jika Anda memakai
baju putih atau baju berwarna muda. Ini terjadi karena baju hitam merupakan
penyerap energi sinar matahari yang lebih baik dibandingkan baju putih.
Namun, jangan lupa penyerap yang baik adalah juga pengemisi radiasi yang
baik sehingga kulit Anda terasa panas.
Di samping teori cahaya sebagai gelombang maka secara terpisah telah
dilakukan beberapa percobaan dengan radiasi dari suatu permukaan yang
panas. Laju pembentukan energi dari permukaan demikian bergantung pada
suhu, sifat, dan luas permukaan. Suatu permukaan yang hitam kusam
menyerap radiasi atau memancarkan lebih banyak energi per detik daripada
suatu permukaan yang dipoles dengan luas dan suhu yang sama. Semakin
kusam (hitam) permukaannya semakin besar radiasinya sehingga radiasi
maksimum pada suhu tertentu akan dihasilkan oleh suatu permukaan yang
hitam sempurna. Radiasi demikian disebut radiasi benda hitam meskipun
benda demikian sukar dibuat. Radiasi dengan karakteristik yang mendekati
permukaan hitam demikian, secara eksperimental didapat dari suatu lubang
kecil dalam dinding suatu tungku pada suhu tetap. Bila radiasi dari sumber
yang demikian didispersikan oleh sistem prisma, kemudian dijatuhkan pada
detektor energi yang peka, seperti terkomopel maka distribusi energi dari
berbagai panjang gelombang dapat dipelajari. Lummer dan Pringsheim telah
 PEKI4315/MODUL 1 1.29

melakukan percobaan demikian, dan mendapatkan kurva, seperti tertera pada


Gambar 1.6.

M/1011JM-3S-1
E

Panjang Gelombang ()

Gambar 1.6.
Kurva Distribusi untuk Radiasi Benda Hitam

E menyatakan energi pancaran yang diemisi per satuan selang panjang


gelombang per satuan luas per satuan detik, E d adalah ukuran energi yang
diradiasi antara panjang gelombang  dan  + d. Persamaan yang sesuai
untuk kurva tersebut adalah
2 c 2 h 1
Eλ dλ  . dλ ……... (1.13)
λ 5
eksp (ch / λkT) - 1

c = kecepatan cahaya, k = tetapan Boltzmann (k = R/N, dengan R = tetapan


gas dan N = bilangan Avogadro).
Ada dua teori yang dikemukakan untuk menerangkan hasil tersebut.
Pertama adalah Wien yang menerangkan berdasarkan termodinamika klasik
dan menurunkan persamaan berikut.

E d  C1 5eks{(c2 / T )}d  ……… (1.14)

 = panjang gelombang, T = suhu absolut, c1 dan c2 = tetapan. Persamaan ini


baik untuk nilai  T yang kecil, tetapi tak berlaku untuk  yang panjang.
Selain itu untuk berbagai nilai T, Wien mendapatkan hukum pergeseran Wien
1.30 Ikatan Kimia 

yaitu semakin tinggi suhu (T), panjang gelombang yang mempunyai energi
maksimum (maks) bergeser ke nilai  yang lebih pendek. Dengan rumus
berikut.
maks T = k ………………………… (1.15)

k = suatu konstanta yang nilainya 2,898.10 -3 m.K.


Pendekatan kedua adalah dari Raleigh dan Jeans yang mengemukakan
rumus sebagai berikut:
c1 T
E λ dλ  . dλ ………………… (1.16)
c 2 λ4

Persamaan ini cocok untuk percobaan pada panjang gelombang panjang,


tetapi kurang memenuhi untuk  pendek. Oleh karena teori dan pengamatan
eskperimental tak sesuai, berarti bahwa asumsi pokoknya yang salah.
Kemudian, Max Planck mendasarkan teorinya atas dasar hukumnya yang
terkenal, yaitu:
E=hv ……………………………………. (1.17)

h = tetapan Planck = 6,2554  10-34 J detik, sedangkan v = c/, c = kecepatan


cahaya.
Teori Planck pada dasarnya menggabungkan teori gelombang cahaya
dari Huygens dan teori partikel cahaya dari Newton. Apabila metode
Rayleigh-Jeans mengasumsikan bahwa osilator listrik yang berhubungan
dengan radiasi elektromagnetik dapat mempunyai energi antara nol dan tak
terhingga maka hipotesis Planck menyatakan bahwa energi osilator ini tak
dapat bervariasi secara kontinu, melainkan mempunyai energi tertentu yang
disebut kuantum dengan nilai h v, 2 h v, … n h v, dengan v sebagai frekuensi,
n = bilangan bulat, dan h = tetapan Planck. Jadi, setiap perubahan energi dari
sistem osilasi ini hanya dapat berupa besaran h v atau kelipatannya. Dengan
dasar ini Planck mendapatkan persamaan:
c1 λ -5
E λ dλ  dλ ……… (1.18)
eksp (c2 / λT) - 1

Ternyata persamaan ini berubah menjadi persamaan Wien untuk T


kecil, dan berubah menjadi persamaan Raleigh-Jeans untuk nilai T besar.
 PEKI4315/MODUL 1 1.31

Jadi, hasil yang diperoleh Planck mirip dengan hasil eksperimen dari
Lummer dan Pringsheim.

B. EFEK FOTOLISTRIK

Teori Planck ini kemudian digunakan oleh Einstein pada tahun 1905
untuk menerangkan efek fotolistrik. Apabila cahaya jatuh pada suatu
permukaan logam maka elektron akan diemisi. Elektron-elektron ini disebut
fotoelektron. Untuk logam alkali, cahaya daerah tampak dapat melepaskan
fotoelektron ini, tetapi untuk kebanyakan logam harus digunakan radiasi ultra
lembayung untuk dapat menghasilkan gejala ini. Untuk setiap logam ada
frekuensi kritik, vo, di bawah mana tak ada fotoelektron yang diemisi.
Percobaan menunjukkan bahwa:
1. energi fotoelektron tak bergantung pada intensitas, tetapi sebanding
dengan frekuensi radiasi yang masuk;
2. jumlah fotoelektron yang diemisi per detik sebanding dengan intensitas
radiasi yang masuk. Gambar 1.7 berikut menunjukkan perubahan energi
maksimum dari fotoelektron dengan frekuensi radiasi masuk.

Gambar 1.7.
Variasi Energi Maksimum dari Fotoelektron dengan Frekuensi
Radiasi yang Masuk

Hasilnya dinyatakan oleh persamaan berikut.


Energi maksimum = ½ mv2 = tetapan (v - vo) ………….. (1.19)

m = massa, v = kecepatan elektron, v adalah frekuensi cahaya yang masuk,


dan vo adalah frekuensi ambang. Hubungan demikian tak dapat diterangkan
1.32 Ikatan Kimia 

oleh teori elektromagnetik klasik karena dalam teori tersebut diramalkan


bahwa fotoelektron berubah dengan intensitas, tetapi tak bergantung pada
frekuensi. Ini adalah contoh lain dari tak berlakunya teori radiasi klasik.
Efek fotolistrik dapat diterangkan dengan teori Planck sebagai berikut.
Cahaya yang masuk tidak dianggap sebagai radiasi dengan frekuensi v,
melainkan sebagai arus partikel cahaya, yang disebut foton. Masing-masing
foton mempunyai energi hv, dan foton memberikan energinya ke elektron
dalam logam. Sebagian dari energi ini digunakan untuk melepaskan elektron
dari permukaan logam, dan sisanya timbul sebagai energi kinetik dari
fotoelektron. Jadi,
hv = W + ½ mv2 ………………………………. (1.20)

Penggabungan persamaan 1.19 dan 1.20 menghasilkan:


½ mv2 = hv – W = h (v – vo) ………………. (1.21)

W = fungsi kerja, yaitu menyatakan energi yang diperlukan untuk


melepaskan elektron dari permukaan logam yang dapat dinyatakan dengan:
W = h vo ……………………………………. (1.22)

Nilai W adalah berbeda untuk masing-masing logam, seperti pada Tabel 1.3.

Tabel 1.3.
Fungsi Kerja Beberapa Logam

Nama Logam Lambang W (dalam eV)


Cesium Cs 1,9
Kalium K 2,2
Natrium Na 2,3
Litium Li 2,5
Kalsium Ca 3,2
Tembaga Cu 4,5
Perak Ag 4,7
Platinum Pt 5,6

C. SPEKTRUM ATOM HIDROGEN DAN MODEL ATOM BOHR

Setiap zat dapat memberikan spektrum yang khas dengan cara


memancarkan energi radiasi. Hal ini dapat dilakukan dengan cara pemanasan
atau eksitasi secara listrik. Ada dua jenis spektrum, yaitu kontinu dan tak
 PEKI4315/MODUL 1 1.33

kontinu. Spektrum kontinu terdiri dari warna-warna dengan panjang


gelombang yang berubah secara teratur tanpa putus. Spektrum tak kontinu
terdiri dari pola yang khas dari garis-garis terang pada latar belakang yang
gelap. Jika radiasi yang dipancarkan oleh uap atau gas pada suhu tinggi,
spektrum yang dihasilkan tidak kontinu disebut spektrum garis. Spektrum
garis merupakan sifat khas dari atom. Selain dari spektrum garis ada pula
spektrum yang berupa pita. Spektrum pita adalah sifat khas molekul.
Pada suhu tinggi kebanyakan zat memijar, dan mengisi radiasi dari
semua panjang gelombang sinar tampak. Radiasi semacam ini memberikan
spektrum emisi kontinu. Apabila radiasi elektromagnetik yang kontinu,
misalnya cahaya putih melalui zat maka akan diabsorpsi radiasi dari panjang
gelombang tertentu. Panjang gelombang ini adalah khas untuk zat
mengabsorpsi radiasi dan pola dari garis-garis ini disebut spektrum absorpsi.
Pada tahun 1885 Balmer mempelajari spektrum yang dihasilkan oleh
atom hidrogen dan memperoleh garis-garis dalam spektrum hidrogen pada
panjang gelombang di daerah tampak, seperti Gambar 1.8 berikut ini.

Gambar 1.8.
Spektrum Atom Hidrogen di Daerah Sinar Tampak

Kalau angka-angka yang menyatakan panjang gelombang pada Gambar


1.8, dicari pola atau bentuk persamaan matematikanya maka diperoleh
rumusan berikut.
1  1 1 
 v  R  2  2  cm1 ……………….. (1.23)
λ 2 n 

Dalam rumus ini R adalah tetapan yang nilainya 109677,76 cm-1 dan n =
3, 4, 5, 6 dan seterusnya. Selain dari pada itu telah ditemukan beberapa deret
garis di daerah ultra violet dan infra merah. Kemudian, Rydberg membuat
1.34 Ikatan Kimia 

rumusan yang lebih umum, yaitu frekuensi dari setiap garis dapat dinyatakan
dengan selisih dua bagian.
1  1 1 
 v  R  2  2  cm1 ………………. (1.24)
λ  
 n1 n2 

dengan n1 tetap dan n2 berubah-ubah n2 > n1. Oleh karena itu, R disebut
tetapan Rydberg. Deret garis-garis spektrum yang diberi nama sesuai dengan
penemunya, disajikan dalam Tabel 1.4 berikut.

Tabel 1.4.
Deret-deret Garis Spektrum

Deret n1 n2 Daerah
Lyman (1906) 1 2, 3, 4, …… Ultra violet
Balmer (1885) 2 3, 4, 5, …… Tampak
Paschen (1908) 3 4, 5, 6, …… Infra merah
Bracket (1922 4 5, 6, 7, …… Infra merah
Pfund (1925 5 6, 7, 8, …… Infra merah
Humpreys (1926) 6 7, 8, 9, …… Infra merah

Kelemahan model atom Rutherford adalah tidak dapat untuk


menjelaskan terjadinya spektrum atom. Di samping itu, tunduk pada teori
elektromagnetik klasik maka elektron akan jatuh ke inti sehingga atom tidak
stabil. Berdasarkan teori elektromagnetik klasik, partikel bermuatan yang
bergerak melingkar, seperti elektron mengelilingi inti atom, akan mengalami
pengurangan energi melalui pemancaran energi yang berupa gelombang
elektromagnet. Karena energi elektron makin lama makin berkurang maka
elektron tidak mampu melawan gaya tarik inti sehingga semakin mendekat ke
inti dan akhirnya jatuh ke inti. Untuk mengatasi kelemahan ini, kemudian
Bohr mengajukan model atomnya yang merupakan penyempurnaan dari
model atom Rutherford.
Untuk menjelaskan terjadinya spektrum atom hidrogen ini, dapat diguna-
kan model atom Bohr. Model atom ini bertitik tolak dari model atom nuklir
Rutherford dan teori kuantum Planck. Bohr pada tahun 1913 mengajukan
teori atom dengan anggapan sebagai berikut.
 PEKI4315/MODUL 1 1.35

1. Elektron bergerak mengelilingi inti atom dalam lintasan atau orbit yang
berbentuk lingkaran.
2. Lintasan yang diperbolehkan adalah lintasan dengan momentum sudut
elektron merupakan kelipatan bulat dari h/2.
3. Apabila elektron bergerak dalam salah satu lintasan yang dibolehkan
maka elektron tidak akan memancarkan energi. Elektron dalam lintasan
ini berada dalam keadaan stasioner.
4. Apabila elektron pindah dari lintasan yang satu (dengan energi E1) ke
lintasan yang lain (dengan energi E2) maka akan menyerap atau
mengemisi energi sesuai dengan rumusan:
hv = E2 – E1 ……………….. (1.25)

Atas dasar postulat ini Bohr menghitung jari-jari dan energi elektron dari
lintasan yang dibolehkan, dan dari data ini ia menunjukkan bahwa spektrum
yang didapat secara eksperimental dapat diterangkan secara teori.
Momentum adalah perkalian massa dengan kecepatan. Berdasarkan
Gambar 1.9, momentum sudut dari suatu partikel yang berotasi adalah
perkalian massa dengan kecepatan sudut sehingga:
I  = m r2 (v/r) = m v r ……………………........ (1.26)

I = m r2 = momen inersia,  = v/r = kecepatan sudut, m = massa partikel yang


berotasi, v = kecepatan linier, r = jarak antara partikel ke pusat rotasi.
Dimensi dari momentum sudut adalah sama dengan dimensi tetapan
Planck, h, yaitu kg m2s-1 atau J.s. Berdasarkan postulat Bohr yang kedua
didapat:
m v r = n h/2 dengan n = 1, 2, 3, ….… (1.27)

Bilangan bulat ini adalah bilangan kuantum utama. Hanya momentum


sudut tertentu yang dibolehkan, dan besaran ini dikatakan terkuantisasi dalam
satuan h/2.
e-

r
+

Gambar 1.9.
Model atom Bohr
1.36 Ikatan Kimia 

Ukuran lintasan yang dibolehkan dapat dihitung sebagai berikut. Gaya


sentrifugal rotasi harus diimbangi oleh gaya tarik ke inti. Gaya sentrifugal di-
nyatakan sebagai f = ma, dengan a berupa percepatan. Gaya Coulomb antara
inti dan elektron e adalah e2/r2. Pada keadaan seimbang berlaku:
m v2/r = e2/r2 ………………………… (1.28)

Dengan mengubah ungkapan ini dan dengan memasukkan kondisi kuan-


tum dari persamaan 1.28 maka didapat:
rn  n2 h2 / 4 2 me2 dengan n = 1, 2, 3, ….…. (1.29)

Dengan demikian, jari-jari lintasan yang dibolehkan adalah:


r = n2 (0,529) A ……………………………………. (1.30)

(Untuk memperoleh nilai numerik dari jari-jari dan juga nilai energi perlu
memperhitungkan tetapan pada gaya Coulomb, yaitu k = 1/4o).
Untuk mendapatkan nilai dari lintasan Bohr itu, harus dicari dahulu nilai
dari tetapan Rydberg, R. Energi kinetik dari elektron dalam lintasan
dinyatakan oleh ½ mv2. Energi potensial dari elektron sebagai fungsi dari
jarak dari inti dinyatakan oleh hukum Coulomb sebagai -e2/r. Energi total
dari elektron adalah:
E = energi kinetik + energi potensial
= ½ m v2 - e2/r ……………..…………… (1.31)

Dari persamaan 1.27 didapat hubungan ½ m v2 = e2/2r. Dengan men-


substitusikan ini ke dalam persamaan 1.30 didapat ungkapan:
E = e2/2r - e2/r = - e2/2r ………………. (1.32)

Substitusi r dari persamaan 1.28 dan nilai numerik dari tetapan,


menghasilkan:
2 2 me4 109.737,31 hc Rhc
E 2 2
 2
 … (1.32)
n h n n2

Dari percobaan Balmer didapatkan R’ = 109.677,58 cm-1, yang tidak jauh


dari nilai yang didapatkan Bohr, yaitu 109.737,31 cm-1 sehingga teori Bohr
dapat dibenarkan. Bila lintasan berenergi tinggi mempunyai bilangan kuan-
tum n2 dan lintasan berenergi rendah bilangan kuantumnya n1 maka bila
 PEKI4315/MODUL 1 1.37

elektron loncat dari lintasan berenergi tinggi ke yang energi rendah, energi
kuantumnya menjadi:

1 1 
E  109.737,31hc  2  2  ……….. (1.33)

 1
n n 2 

Dengan menggunakan persamaan ini transisi antara tingkat energi dapat


diterangkan dan spektrum atom hidrogen dapat dijelaskan secara teoretis,
seperti disajikan pada Gambar 1.10.

Gambar 1.10.
Energi transisi dari garis spektrum atom hidrogen

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi Kegiatan


Belajar 3, silakan Anda mengerjakan latihan berikut ini!

1) Variabel apa saja yang mempengaruhi kecepatan suatu radiasi oleh suatu
benda?
2) Apa yang dimaksud dengan hukum pergeseran Wien?
3) Apa yang dimaksud dengan fotoelektron?
4) Di ketahui fungsi kerja (W) logam Na = 2,3 eV, dan logam Cu = 4,5 eV.
Bandingkan nilai frekuensi ambangnya dari kedua logam tersebut!
5) Hitung nilai panjang gelombang spektrum atom hidrogen deret Balmer
yang dihasilkan dari transisi n2 = 3!
1.38 Ikatan Kimia 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Variabel yang mempengaruhi kecepatan suatu radiasi oleh suatu benda


adalah suhu, luas permukaan dan sifat permukaan (kehitamannya).
2) Makin tinggi temperatur (T) maka maks bergeser ke nilai yang lebih
pendek.
Ingat! maks x T = k.
3) Fotoelektron adalah elektron yang lepas dari permukaan logam akibat
dari dikenai cahaya yang mempunyai frekuensi melebihi nilai frekuensi
ambang batas suatu logam.
4) Ingat! 1 eV = 1,6021.10-19 J
W = h.o
W 2,3.1, 6021.1019 J
Untuk Na: υo   = 0,5557.1015 s-1
h 6, 63.1034 J s
W 4,5.1, 6021.1019 J
Untuk Cu: υo   = 1,087.1015 s-1
h 6, 63.1034 J s
Jadi, frekuensi ambang Cu lebih besar daripada frekuensi ambang Na.

5) Ingat! Untuk deret Balmer n1 = 2


1  1 1 
 R 2  2 
 2 3 
1 1
= 109677,76    cm-1
4 9
 = 6564.10-8 cm = 656,4 nm

R A NG KU M AN

Kecepatan penyerapan radiasi oleh suatu benda dipengaruhi oleh:


suhu, luas permukaan penyerap, dan sifat permukaan. Cahaya yang
c
semula dipandang sebagai gelombang dengan persamaan dasar υ  ,

ternyata dengan fenomena radiasi benda hitam yang melahirkan teori
Cahaya dari Planck dengan dasar
 PEKI4315/MODUL 1 1.39

E = h.. Planck memandang cahaya sebagai partikulat-partikulat


yang disebut foton. Setiap foton mempunyai energi yang terkuantisasi
sehingga disebut pula cahaya terdiri dari kuantum-kuantum energi.
Dengan teori Planck ini dapat pula dijelaskan efek fotolistrik. Pada efek
fotolistrik, fotoelektron-fotoelektron yang lepas dengan kecepatan
tertentu dari permukaan logam adalah akibat dari sinar cahaya atau
cahaya yang dijatuhkan pada permukaan logam tersebut. Masing-masing
logam memerlukan frekuensi tertentu yang berbeda agar terjadi fotoelek-
tron yang disebut frekuensi ambang. Hubungan frekuensi cahaya,
frekuensi ambang dan energi fotoelektron adalah berikut ini.

h  = h o + ½ mv2
Dengan adanya teori Planck, spektrum atom hidrogen juga dapat
dijelaskan dengan baik oleh Bohr dengan model atomnya yaitu:
c 
1 1
E  hυ  h  h.c.v  h.c.R  2  2 
  1
 n n 
2 
dimana E adalah perbedaan tingkat energi yang satu dengan
tingkat energi yang lain pada orbit yang dibolehkan dan terkuantisasi.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Ungkapan “malapetaka ultraviolet” (ultraviolet catastrophe) untuk


menunjukkan kelemahan dari teori cahaya oleh .…
A. Planck
B. Rayleght-Jean
C. Wien
D. Pringsheim

2) Persamaan yang diperoleh Rayleght-Jean mengenai radiasi oleh benda


hitam berlaku hanya pada ….
A. panjang gelombang () pendek
B. panjang gelombang () panjang
C. panjang gelombang () pendek dan panjang gelombang () panjang
D. panjang gelombang () pendek atau panjang gelombang () panjang
1.40 Ikatan Kimia 

3) Suatu benda pada suhu 20oC dapat mengemisi radiasi panas maksimum
pada panjang gelombang ….
A. 1,44 m
B. 2,89 m
C. 7,43 m
D. 9,89 m

4) Istilah fotoelektron digunakan untuk menyatakan arus elektron-elektron


logam .…
A. yang dikenai cahaya.
B. yang diberi listrik bertegangan tinggi
C. sebagai elektrode pada sel Galvani
D. sebagai elektrode pada sel elektrolisis

5) Energi fotoelektron pada eksperimen efek fotolistrik tidak tergantung


pada ….
A. frekuensi radiasi yang mengenai logam
B. intensitas radiasi yang mengenai logam
C. panjang gelombang yang mengenai logam
D. angka gelombang yang mengenai logam

6) Jika fungsi kerja W logam Cu adalah 4,5 eV maka cahaya yang dapat
menghasilkan fotoelektron dari logam tembaga harus mempunyai
frekuensi lebih besar dari .…
A. 4,591.1015 s-1
B. 1,087.1015 s-1
C. 1,201.1015 s-1
D. 2,762.1015 s-1

7) Dari soal nomor 6, cahaya yang dapat menghasilkan fotoelektron adalah


cahaya ….
A. merah
B. kuning
C. hijau
D. ultraviolet

8) Jika fungsi kerja suatu logam 4,52 eV, dan logam disinari cahaya yang
panjang gelombangnya 200 nm maka energi kinetik maksimum
fotoelektron adalah .…
A. 4,52 ev
B. 2,26 eV
 PEKI4315/MODUL 1 1.41

C. 1,68 eV
D. 1,13 eV

9) Pada model atom Bohr, jari-jari orbit elektron berbanding .…


A. lurus dengan n (n = bilangan kuantum)
B. lurus dengan n2
C. terbalik dengan n
D. terbalik dengan n2

10) Bilangan gelombang minimum yang diharapkan terdapat pada deret


Lyman dari spektrum atom hidrogen adalah ….
A. 1,097409.105 cm-1
B. 8,2305.104 cm-1
C. 6,13065.104 cm-1
D. 5,51051.104 cm-1

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.42 Ikatan Kimia 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. C3
2) C. NH3
3) A. HCl
4) B. H2O
5) C. BF3
6) C. BF3
7) A. E
8) D. NH3
9) D. C2, C, dan v
10) A. C6 (sebagai sumbu utama), C2, i, h, dan v

Tes Formatif 2
1) D. Yang tepat, yaitu D

2) C. υ 
c
3) A. 6,0.1014 s-1
4) B. 2,0.10-18 J
5) C. 0,05 nm
6) D. 2,5.104 cm-1
7) B. 4,0.10-28 J
8) D. 100 nm
9) A. tunggal < ganda < tripel
10) A. 9,2.1013 s-1

Tes Formatif 3
1) B. Rayleght-Jean
2) B. hanya pada panjang gelombang (λ) panjang
3) D. 9,89 m
4) A. logam yang dikenai cahaya
5) B. intensitas radiasi yang mengenai logam
6) B. 1,087.1015 s-1
7) D. ultraviolet
8) C. 1,68 eV
9) B. berbanding lurus dengan n2
10) B. 8,2305.104 cm-1
 PEKI4315/MODUL 1 1.43

Daftar Pustaka

Ahmad, Hiskia. (1985). Buku Materi Pokok Kimia Dasar. Jakarta:


Universitas Terbuka.

Beiser, A. (1981). Concepts of Modern Physics. 3rd Ed. New York: McGraw-
Hill Inc.

Bird, Tony. (1987). Kimia Fisik untuk Universitas. Jakarta: Gramedia.

Creswell, C.J. dkk. (1972). Analisis Spektrum Senyawa Organik. Terjemahan


oleh Kosasih Padmawinata. 1982. Bandung: ITB.

Day, R.A. and Underwood, A.L. (1980). Quantitative Analysis. 4th Ed.
Englewood Cliffs: Prentice-Hall Inc.

Hanna, M.W. (1981). Quantum Mechanics in Chemistry. 3rd Ed. California:


The Benjamin/Cumings Publishing.

Sunarya, Yayan. (2003). Ikatan Kimia. Bandung: UPI.

Surdia, N.M. (1993). Ikatan dan Struktur Molekul. Jakarta: Depdikbud.


Modul 2

Model Atom Berdasarkan Teori


Mekanika Gelombang

Drs. A.A. Ketut Budiastra, M.Ed.

PEN D A HU L UA N

D alam studi kimia yang berhubungan dengan atom dan ikatan antaratom,
persamaan Schrödinger memiliki arti penting. Persamaan ini dapat
digunakan untuk menggambarkan perilaku elektron dalam atom maupun
dalam ikatan antaratom. Perilaku tersebut berhubungan dengan kebolehjadian
kedudukan elektron terhadap sesama elektron atau terhadap inti atom serta
perilaku energi dan sifat-sifat yang lain dari elektron.
Pada tahun 1926 Heisenberg dan Schrödinger masing-masing
mengembangkan teori baru yang disebut teori mekanika gelombang atau
teori mekanika kuantum dari postulat de Broglie dan prinsip ketidakpastian
Heisenberg. Mekanika kuantum menggunakan kuantitas fungsi gelombang,
dalam kasus ini digunakan psi (  ), untuk menggambarkan perilaku partikel,
seperti elektron dalam atom. Fungsi gelombang  ini merupakan fungsi
koordinat posisi x, y, z dan merupakan penyederhanaan dari fungsi
gelombang yang bergantung pada posisi dan waktu.
Perkembangan teori mekanika kuantum atau mekanika gelombang telah
menghasilkan pendekatan baru pada gejala atomik. Mekanika gelombang
membantu kita dalam menabelkan unsur-unsur pada sistem periodik,
memahami sifat-sifat kelistrikan, kemagnetan, keoptikan, dan sebagainya.
Mekanika gelombang juga berguna dalam memahami antaraksi atom-atom
untuk membentuk suatu molekul.
Modul 2 diberi judul “Model Atom Berdasarkan Teori Mekanika
Gelombang”, terdiri dari 3 kegiatan belajar.
Kegiatan Belajar 1: Anda mempelajari gelombang de Broglie dan prinsip
ketidakpastian Heisenberg.
2.2 ikatan Kimia 

Kegiatan Belajar 2: Anda mempelajari persamaan Schrödinger, partikel


dalam kotak dan struktur atom hidrogen yang
berhubungan dengan energi elektron dan orbital, serta
bilangan kuantum.
Kegiatan Belajar 3: Anda mempelajari atom berelektron banyak.

Secara umum setelah mempelajari Modul 2. Anda diharapkan dapat


memahami model atom berdasarkan teori mekanika gelombang, secara lebih
terperinci, setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan dapat:
a. menjelaskan gelombang de Broglie;
b. menyebutkan percobaan yang mendukung keberadaan gelombang de
Broglie;
c. menjelaskan prinsip Heisenberg;
d. menyimpulkan bahwa gerakan elektron mengelilingi inti atom adalah
merupakan gelombang tegak;
e. menyebutkan arti fisik persamaan Schrödinger bagi elektron atom
hidrogen;
f. menjelaskan fungsi Eigen dan nilai Eigen;
g. menjelaskan cara penurunan bilangan kuantum n, l dan m melalui fungsi
radial dan fungsi sudut yang merupakan hasil penyelesaian persamaan
Schrödinger;
h. memberi nama dan memvisualisasikan atom berdasarkan perangkat
bilangan kuantum n, l, dan m yang sesuai;
i. menuliskan konfigurasi elektron dengan menggunakan prinsip Aufbau.

Dalam Modul 2 ini, Anda diminta membaca setiap subtopik yang


tersedia, memahami isinya, mengerjakan latihan, dan menjawab tes formatif
yang tersedia pada setiap akhir Kegiatan Belajar. Kerjakanlah setiap latihan
yang ada untuk memantapkan penguasaan terhadap materi yang sedang Anda
pelajari. Setelah itu, bacalah rangkuman dan kerjakan tes formatif yang ada
pada setiap akhir Kegiatan Belajar. Latihan soal maupun tes formatif dapat
Anda jawab sendiri atau secara berkelompok, disesuaikan dengan cara belajar
yang paling cocok dengan Anda.

Selamat Belajar, Semoga Berhasil!


 PEKI4315/MODUL 2 2.3

Kegiatan Belajar 1

Gelombang de Broglie dan Prinsip


Ketidakpastian Heisenberg

A. GELOMBANG de BROGLIE

Penelitian dengan cara menempatkan atom-atom yang dieksitasi dalam


medan magnet menunjukkan bahwa garis-garis spektrum suatu atom tersusun
dari sekumpulan garis-garis halus yang sangat berdekatan. Kenyataan ini
tidak dapat dijelaskan dengan teori atom Bohr. Dengan demikian, diperlukan
pengembangan teori atom baru untuk menjelaskannya. Ada dua prinsip
mendasari pengembangan teori atom yang baru tersebut, sifat ganda
gelombang-materi dan ketidakpastian Heisenberg.
Sifat ganda gelombang-materi berawal dari penemuan efek fotolistrik
oleh Einstein pada awal abad ke 20. Einstein menganggap bahwa foton
cahaya merupakan suatu partikel. Dengan demikian, timbul gagasan baru
bahwa cahaya mempunyai dua macam sifat, sebagai gelombang dan sebagai
materi.
Pada tahun 1924, Louis de Broglie mengeluarkan pernyataan berkenaan
dengan sifat cahaya dan materi: “Tidak hanya cahaya yang memperlihatkan
sifat-sifat partikel, tetapi partikel-partikel kecil pun pada saat tertentu dapat
memperlihatkan sifat-sifat gelombang”. Menurut de Broglie, setiap partikel
yang bergerak dengan momentum p harus mempunyai panjang gelombang 
yang dinyatakan oleh:
h h
 
p mv
dengan h merupakan tetapan Plank, m massa dan v kecepatan partikel.
Panjang gelombang yang dihitung dengan rumus tersebut disebut
sebagai panjang gelombang de Broglie. Kebenaran perumusan de Broglie ini
telah dibuktikan melalui eksperimen Davisson-Germer pada tahun 1927 yang
menghasilkan pola-pola difraksi hamburan elektron-elektron dari permukaan
suatu kristal nikel. Percobaan tersebut, kemudian mengarah pada
pengembangan mikroskop elektron.
2.4 ikatan Kimia 

B. PRINSIP KETIDAKPASTIAN HEISENBERG

Pada tahun 1927 Heisenberg menemukan suatu konsekuensi penting dari


sifat ganda gelombang-materi dan disebut sebagai prinsip ketidakpastian
Heisenberg. Untuk merumuskan hal ini, marilah kita bayangkan bahwa kita
ingin mengukur posisi dan momentum suatu partikel. Dengan demikian, kita
harus melihat partikel.
Pengukuran pada dasarnya dilakukan dengan cara memberikan gangguan
pada partikel. Oleh karenanya, posisi dan momentum partikel ditentukan
dengan cara menyinarinya dengan seberkas cahaya dengan panjang
gelombang  , seperti ditunjukkan pada Gambar 2.1 berikut.

Pengamat Pengamat Pengamat

foton
foton
pantul
datang

Momentum
awal partikel

Momentum
akhir partikel

Gambar 2.1.
Partikel Mikroskopis tak Dapat Diamati tanpa Mengubah Momentumnya

Cahaya yang digunakan menyinari suatu partikel memiliki sifat


gelombang. Hal ini menyebabkan kita tidak dapat menentukan kedudukan
partikel secara tepat. Kita hanya dapat menentukan ketidakpastian kedudukan
Δx dari partikel yang memiliki orde sama dengan panjang gelombang λ dari
cahaya yang digunakan, x   .
Berdasarkan hal ini, dapat dipahami bahwa lebih kecil panjang
gelombang yang digunakan maka lebih kecil pula ketidakpastian kedudukan
partikel tersebut.
 PEKI4315/MODUL 2 2.5

Adanya sifat materi dari cahaya menyebabkan cahaya dalam bentuk


foton menumbuk partikel yang diamati, lalu terpantul dengan momentum
tertentu. Pada saat tumbukan, foton memindahkan sebagian atau seluruh
momentumnya pada partikel. Hal ini mengakibatkan momentum partikel
berubah. Perubahan momentum ini tidak dapat ditentukan dengan tepat,
hanya diperkirakan memiliki kesamaan orde dengan momentum foton, yang
menurut gelombang de Broglie berharga h/λ. Hal inilah yang menyebabkan
terjadinya ketidakpastian momentum dari partikel,
h
p  .

Dengan demikian, lebih kecil panjang gelombang yang digunakan untuk


melihat partikel maka lebih besar ketidakpastian momentum partikel yang
diamati.
Perhatikan bahwa gabungan kedua ungkapan di atas menghasilkan
persamaan sebagai berikut.
x p  h .

Persamaan ini menghasilkan suatu batasan dalam prinsip pengukuran.


Suatu batasan yang menyatakan seberapa tepat kita dapat menentukan
kedudukan dan momentum dari partikel dengan bantuan cahaya. Kalau kita
ingin menentukan posisi partikel dengan tepat menggunakan cahaya dengan
panjang gelombang lebih pendek maka ketidakpastian momentum menjadi
lebih besar. Kalau menggunakan cahaya dengan panjang gelombang yang
lebih panjang untuk mengurangi ketidakpastian momentum maka
ketidakpastian posisi partikel menjadi lebih besar.
Alasan yang digunakan untuk menurunkan persamaan terakhir agak
kasar, tidak dilakukan secara teliti. Perlakuan yang lebih baik dikembangkan
oleh Heisenberg yang menghasilkan hubungan berikut ini.

x p  .
2
Bentuk  sering muncul dalam mekanika gelombang karena merupakan
satuan dasar dari momentum sudut. Bentuk ini didefinisikan sebagai
  h 2 .
Di samping ketidakpastian kedudukan dan momentum, prinsip
ketidakpastian Heisenberg masih mempunyai bentuk lain dari hubungan
2.6 ikatan Kimia 

ketidakpastian energi dan waktu. Ketidakpastian energi E apabila dikalikan


dengan ketidakpastian waktu t yang diperoleh melalui pengamatan harus
lebih besar atau sama dengan  2 ,

E t 
2
Harga h yang kecil menyebabkan prinsip ketidakpastian Heisenberg
tidak mempunyai arti bagi benda-benda, seperti bola bowling yang berukuran
makroskopis. Prinsip ketidakpastian menjadi sangat penting bagi partikel
seperti elektron-elektron dalam atom yang berukuran mikroskopis.

Contoh Soal
1. Hitung panjang gelombang de Broglie sebuah bola yang mempunyai
masa 200 gram bergerak dengan laju 3,0 × 10 3m/dt?
h 6.63  1027
Jawab: λ = 
mv (200)(3.0  103 )
= 1,1 × 10-32m
2. Bandingkan jawaban yang diperoleh dengan massa elektron
(m=10-27gram) yang bergerak dengan laju yang sama?

h 6.63 ×1027
Jawab: λ = 
mv (1027 )(3.0 × 103 )
= 2 × 10-3m
= 5,3272 × 10-26cm/dt

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskanlah pernyataan de Broglie berkenaan dengan sifat cahaya dan


materi!
2) Jelaskanlah prinsip ketidakpastian Heisenberg untuk mengukur posisi
dan momentum suatu partikel!
 PEKI4315/MODUL 2 2.7

3) Berapa panjang gelombang dari elektron yang dipercepat lewat beda


potensial 100v?
4) Fluks energi matahari yang sampai di bumi adalah 1,0 × 10 3W/m2.
Berapakah cacah foton yang sampai di bumi per m2 tiap detik? Jika
cahaya matahari mempunyai panjang gelombang rata-rata 5000 Ao?
5) Foton dengan panjang gelombang 2,0 Ao berinteraksi dengan elektron
yang terkait dalam atom hidrogen (energi ikat = 13,6eV) sehingga terjadi
tumbukan Compton dan elektron bergerak ke depan searah datangnya
foton. Berapakah energi elektron tersebut setelah tumbukan?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pernyataan de Broglie tentang sifat cahaya dan materi adalah sebagai


berikut “Tidak hanya cahaya yang memperlihatkan sifat-sifat partikel,
tetapi partikel-partikel kecil pun pada saat tertentu dapat memperlihatkan
sifat-sifat gelombang”.
2) Pengukuran pada dasarnya dilakukan dengan cara memberikan gangguan
pada partikel. Oleh karenanya, posisi dan momentum partikel ditentukan
dengan cara menyinarinya dengan seberkas cahaya dengan panjang
gelombang  .
3) Energi elektron bermassa m bergerak dengan kecepatan v adalah:
1 P2
E = m v2 =
2 2m
Momentum dapat dihitung dengan menggunakan rumus:
P = 2mE

Panjang gelombang dapat dicari dengan menggunakan rumus:


h

p
Sehingga diperoleh hasil 1,226.1010m = 0,1226 nm.
4) Energi tiap foton dengan λ = 5000 Ao, dapat dihitung dengan
menggunakan rumus:
hc
E = hv =

Sehingga diperoleh jawaban E = 4,0 × 10 10 -19 Joule, sedangkan fluks
energi yang sampai ke bumi adalah sama dengan 2,5 × 10 21 foton.
2.8 ikatan Kimia 

5) Energi foton dapat dicari dengan menggunakan rumus:


2hv
( 2)
hc mc
E = hv =  147eV
 1  ( 2hv )
mc 2

R A NG KU M AN

Sifat ganda gelombang-materi berawal dari penemuan efek


fotolistrik oleh Einstein pada awal abad ke 20. Einstein menganggap
bahwa foton cahaya merupakan suatu partikel. Dengan demikian, timbul
gagasan baru bahwa cahaya mempunyai dua macam sifat, sebagai
gelombang dan sebagai materi. Pada tahun 1924, Louis de Broglie
mengeluarkan pernyataan berkenaan dengan sifat cahaya dan materi
“tidak hanya cahaya yang memperlihatkan sifat-sifat partikel, tetapi
partikel-partikel kecil pun pada saat tertentu dapat memperlihatkan sifat-
sifat gelombang”. Menurut de Broglie, setiap partikel yang bergerak
dengan momentum p harus mempunyai panjang gelombang  yang
dinyatakan oleh:
h h
 
p mv
dengan h merupakan tetapan Plank, m massa dan v kecepatan partikel.
Pada tahun 1927 Heisenberg menemukan suatu konsekuensi penting
dari sifat ganda gelombang-materi dan disebut sebagai prinsip
ketidakpastian Heisenberg. Pengukuran pada dasarnya dilakukan
dengan cara memberikan gangguan pada partikel. Oleh karenanya, posisi
dan momentum partikel ditentukan dengan cara menyinarinya dengan
seberkas cahaya dengan panjang gelombang  .
Cahaya yang digunakan menyinari suatu partikel memiliki sifat
gelombang. Hal ini menyebabkan kita tidak dapat menentukan
kedudukan partikel secara tepat. Kita hanya dapat menentukan
ketidakpastian kedudukan Δx dari partikel yang memiliki orde sama
dengan panjang gelombang λ dari cahaya yang digunakan adalah:
x   .

Berdasarkan hal ini, dapat dipahami bahwa lebih kecil panjang


gelombang yang digunakan maka lebih kecil pula ketidakpastian
kedudukan partikel tersebut.
 PEKI4315/MODUL 2 2.9

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Menurut de Broglie hubungan antara panjang gelombang, massa, dan
kecepatan elektron dinyatakan dengan rumus ….
mv
A.  =
h
h
B.  =
mv
C.  = hmv
hv
D.  =
m

2) Para ahli kimia berikut ini berjasa dalam mengungkapkan sifat ganda
gelombang - materi, kecuali ….
A. de Broglie
B. Heisenberg
C. Rutherford
D. Einstein

3) “Tidak hanya cahaya yang memperlihatkan sifat-sifat partikel, tetapi


partikel-partikel kecil pun pada saat tertentu dapat memperlihatkan sifat-
sifat gelombang”, pendapat ini dikemukakan oleh …..
A. de Broglie
B. Germer
C. Davison
D. Einstein

4) Kita tidak dapat menentukan kedudukan partikel secara tepat. Kita


hanya dapat menentukan ketidakpastian kedudukan Δx dari partikel yang
memiliki orde sama dengan panjang gelombang λ dari cahaya yang
digunakan. Pernyataan ini dikemukakan oleh ….
A. Einstein
B. Heisenberg
C. Davidson
D. Bohr
2.10 ikatan Kimia 

5) Kita tidak dapat menentukan kedudukan partikel dengan tepat. Hal ini
terjadi karena cahaya yang digunakan untuk menyinari suatu partikel
memiliki ….
A. sifat dualisme
B. daya tembus besar
C. sifat gelombang
D. sifat partikel

6) Rumusan matematis sifat cahaya – materi dari de Broglie diungkapkan


dengan persamaan matematis ….
h h
A.   
p mv
h h
B.   
p v
C. λ = hmv
D. λ = mv

7) Pernyataan berikut yang benar tentang prinsip ketidakpastian dari


Heisenberg adalah ….
A. lebih besar panjang gelombang yang digunakan untuk melihat
partikel maka lebih besar ketidakpastian momentum partikel yang
diamati
B. lebih kecil panjang gelombang yang digunakan untuk melihat
partikel maka lebih besar ketidakpastian momentum partikel yang
diamati
C. besar kecilnya gelombang cahaya yang digunakan untuk melihat
partikel tidak berpengaruh terhadap ketidakpastian momentum
partikel yang diamati
D. tidak ada hubungan antara besar kecilnya gelombang cahaya yang
digunakan terhadap ketidakpastian momentum partikel yang
diamati

8) Harga h yang kecil menyebabkan bahwa prinsip ketidakpastian


Heisenberg hanya berlaku untuk menjelaskan ….
A. benda-benda, seperti bola bowling yang berukuran makroskopis
B. benda-benda yang berukuran sedang, seperti bola kasti yang
berukuran makroskopis
C. benda-benda yang tergolong ke dalam makromolekul
D. partikel yang berukuran mikroskopis, seperti elektron
 PEKI4315/MODUL 2 2.11

9) Panjang gelombang () benda yang mempunyai massa 10 gram yang


bergerak dengan kecepatan 0, 010 m/dt adalah ….
A. 6,6 × 1026m
B. 6,6 × 10-24m
C. 0,15 × 10-24m
D. 0,15 × 10-28m

10) Sebuah peluru bermassa 100 gram mempunyai ketidakpastian


kedudukan 0,01mm maka ketidakpastian laju peluru tersebut adalah ….
A. 5,273 × 10-27 cm/dt
B. 5,273 × 10-26 cm/dt
C. 5,273 × 10-25 cm/dt
D. 5,273 × 10-24 cm/dt

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.12 ikatan Kimia 

Kegiatan Belajar 2

Persamaan Schrödinger

D alam Kegiatan Belajar 2 ini, Anda akan mempelajari materi tentang:


persamaan Schrödinger, partikel dalam kotak, dan struktur atom
hidrogen yang berhubungan dengan tingkat-tingkat energi partikel, seperti
elektron, orbital, dan bilangan kuantum.

A. PERSAMAAN SCHRÖDINGER

Pada tahun 1926 Heisenberg dan Schrödinger masing-masing


mengembangkan teori baru yang disebut mekanika gelombang atau mekanika
kuantum dari postulat de Broglie dan prinsip ketidakpastian Heisenberg.
Mekanika kuantum menggunakan kuantitas fungsi gelombang, dalam kasus
ini digunakan psi (  ), untuk menggambarkan perilaku partikel, seperti
elektron dalam atom. Fungsi gelombang  ini merupakan fungsi koordinat
posisi x, y, z dan merupakan penyederhanaan dari fungsi gelombang yang
bergantung pada posisi dan waktu.
Fungsi gelombang  sendiri tidak mempunyai arti fisik. Penafsiran
terhadap  dikembangkan berdasarkan saran Max Born yang memanfaatkan
analogi dengan teori gelombang cahaya. Menurut Born, rapat kebolehjadian
atau rapat peluang menemukan partikel pada setiap titik dalam ruang
sebanding dengan kuadrat fungsi gelombang  atau  * jika 
2

merupakan bilangan kompleks. Dalam hal ini,  * merupakan kompleks


konjungat dari  . Kompleks konjugat ini diperoleh dengan cara mengubah
i menjadi i dalam  . Misalkan,   2  i3 maka  *  2  i3 .
 dV atau
2
Berdasarkan saran Born, dapatlah dipahami bahwa
 * dV menunjukkan kebolehjadian menemukan partikel dalam volume
ruang dV . Sebagai contoh untuk ruang berdimensi satu,  *(x) (x) dx
menunjukkan kebolehjadian menemukan partikel pada jarak dx di antara x
dan x + dx .
Rapat kebolehjadian,  atau  * , untuk setiap  harus merupakan
2

bilangan nyata yang berharga positif, tidak boleh negatif. Bila  = a  ib


 PEKI4315/MODUL 2 2.13

yang merupakan bilangan kompleks sebagai contoh maka  * =


 a  ib  a  ib = a  b yang merupakan bilangan nyata bernilai positif.
2 2

Oleh karena rapat kebolehjadian berbanding lurus dengan peluang


menemukan suatu partikel yang digambarkan dengan fungsi gelombang 
maka integralnya ke seluruh ruang harus merupakan kuantitas yang
berhingga. Hal ini digunakan agar  menggambarkan suatu benda nyata.
Untuk memudahkan, kerapatan atau rapat kebolehjadian dianggap
berbanding lurus dengan peluang sehingga dapat dibuat:

  *

dV  1

dengan V merupakan volume ruang untuk menemukan suatu partikel secara


nyata. Hal ini berarti, kebolehjadian menemukan partikel dalam seluruh
ruang V sama dengan 1. Fungsi gelombang yang memenuhi persamaan ini
disebut ternormalisasi. Fungsi gelombang yang lain agar bisa digunakan,
harus dapat dinormalisasi dengan cara mengalikannya dengan tetapan yang
bersesuaian.
Di samping dapat dinormalisasi,  harus berharga tunggal karena
kebolehjadian berharga tunggal pada setiap tempat dan setiap saat. Harganya
harus berhingga dan malar atau kontinu. Hanya fungsi-fungsi gelombang
yang memenuhi sifat-sifat tersebut yang memiliki makna fisis jika dipakai
dalam perhitungan. Bagaimanapun, hanya fungsi gelombang yang
berkelakuan baik yang diizinkan sebagai representasi matematis dari benda
nyata.
Persamaan yang dipakai paling umum dalam mekanika gelombang
adalah persamaan Schrödinger yang menggambarkan gerak partikel dalam
bentuk persamaan gelombang. Bagi satu elektron bermassa m dan berenergi
E yang bergerak dalam ruang, persamaan Schrödinger ditulis sebagai:
2  2
  V  E
2m r 2

dengan V merupakan energi potensial dan r koordinat posisi. Persamaan ini


juga dapat ditulis secara sederhana dalam bentuk:
H  E
2.14 ikatan Kimia 

dengan H merupakan operator, sesuatu yang bekerja pada fungsi


gelombang, dan disebut operator Hamilton. Perlu diperhatikan bahwa fungsi
gelombang  juga disebut sebagai fungsi Eigen. Energi E yang diperoleh
dari kerja operator Hamilton pada fungsi Eigen disebut sebagai nilai Eigen.
Operator Hamilton pada persamaan di atas pada dasarnya merupakan
operator energi yang berhubungan dengan energi kinetik dan energi potensial
partikel. Operator ini dirumuskan sebagai:
2  2
H  V
2m r 2

atau
2 2
H   V .
2m

Suku pertama di ruas kanan ungkapan operator Hamilton berhubungan


dengan energi kinetik, sedangkan suku kedua berhubungan dengan energi
potensial. Dalam ungkapan ini, nabla atau del dapat ditulis dalam bentuk
  i  x  j  y  k  z sehingga:
2 2 2 2
2   2 2 2.
r 2
x y z

Perhatikanlah suatu partikel yang bergerak bebas dalam ruang


berdimensi satu yang energi potensialnya nol, V  0 . Persamaan Schrödinger
untuk kasus ini ditulis:
2  2
  E
2m x 2

atau
 2 2mE
 2  0
x 2 

Apabila kedua ruas persamaan dikalikan  2m  . Dengan mendefinisikan


2mE
k2  ,
2
 PEKI4315/MODUL 2 2.15

maka penyelesaiannya adalah:


  eikx  cos kx  i sin kx ;

dengan cos kx atau sin kx merupakan gelombang dengan panjang


gelombang   2 k .
Oleh karena energi potensial sama dengan nol maka energi total partikel
dari persamaan gelombang ini adalah sama dengan energi kinetik, T ,
partikel tersebut, yaitu:
k 2 2
T E .
2m

Dari keterkaitan energi kinetik dengan momentum,


T  mv2 2   mv  2m  p 2 2m , dapat ditentukan hubungan di antara
2

momentum p dengan tetapan k ,


p  kh .

Berdasarkan definisi h bar,   h 2 , dan keterkaitan k dengan


panjang gelombang, k  2  maka hubungan di antara momentum dengan
panjang gelombang dapat diturunkan, yaitu:
2 h h
p  
 2 

yang pada dasarnya sama dengan rumusan de Broglie. Dengan demikian,


persamaan Schrödinger untuk partikel bebas atau partikel yang bergerak
bebas menghasilkan kesimpulan yang dapat dibuktikan secara eksperimen.
Sekarang perhatikanlah partikel yang bergerak dalam ruang satu dimensi
dengan energi potensial yang seragam, tetapi tidak nol, persamaan
Schrödinger untuk kasus ini ditulis
2  2
   E  V  .
2m x 2
2.16 ikatan Kimia 

Dengan cara mengalikan kedua ruas persamaan dengan  2m  dan dengan


menggunakan definisi h bar maka persamaan ini juga dapat ditulis dalam
bentuk
 2 8 2 m
 2 ( E  V )  0
r 2 h

atau
8 2 m
 2  ( E  V )  0
h2

yang merupakan persamaan Shcrodinger yang sangat terkenal. Penyelesaian


persamaan ini sama dengan penyelesaian persamaan di atas, tetapi dengan
hubungan untuk mengungkapkan k yang berbeda, yaitu
k 2 2
E V  .
2m

Dari keterkaitan k dengan panjang gelombang maka dihasilkan:


h
 .
2m  E  V 
12

Pada dasarnya energi kinetik partikel merupakan energi total partikel


dikurangi dengan energi potensialnya, T  E  V . Berdasarkan hal ini dapat
dipahami bahwa panjang gelombang menjadi semakin besar bila energi
kinetik partikel semakin kecil.

B. PARTIKEL DALAM KOTAK

Dalam studi kimia yang berhubungan dengan atom dan ikatan antaratom,
persamaan Schrödinger memiliki arti penting. Persamaan ini dapat digunakan
untuk menggambarkan perilaku elektron dalam atom maupun dalam ikatan
antaratom. Perilaku tersebut berhubungan dengan kebolehjadian kedudukan
elektron terhadap sesama elektron atau terhadap inti atom serta perilaku
energi dan sifat-sifat yang lain dari elektron.
 PEKI4315/MODUL 2 2.17

Persamaan gelombang yang menggambarkan gerak elektron di dalam


atom diasosiasikan dengan gerak partikel dalam kotak. Untuk membahas hal
ini, marilah kita memperhatikan partikel elektron bermassa m dalam ruang
berdimensi satu yang terkurung di antara dinding x = 0 dan x = L,


V

0 x
0 L
Gambar 2.2.
Kotak Satu Dimensi Dengan Dinding Keras dan Berpotensial tak Hingga

Di dalam sumur dari kotak berdinding potensial tak hingga, energi


potensial sama dengan nol. Namun, pada dinding sumur dari kotak, energi
potensial bernilai tak hingga sehingga sulit untuk ditembus oleh partikel
elektron.
Persamaan Schrodinger bagi partikel yang berada dalam sumur, di antara
dinding x = 0 dan x = L, pada dasarnya sama dengan persamaan Schrödinger
bagi partikel bebas. Sehingga penyelesaiannya pun sama. Dengan
menggunakan hubungan ei  cos  i sin  dan ei  cos  i sin  serta
menyerap semua faktor numerik ke dalam koefisien A dan B maka
penyelesaian persamaan Schrödinger bagi partikel yang ada dalam sumur di
mana potensialnya nol dengan mudah dapat ditulis sebagai:
  Asin kx  Bcos kx .

Pada dinding sumur dari kotak, persamaan Schrödinger bagi partikel


elektron sama dengan kasus persamaan Schrödinger bagi ruang berpotensial
tak nol. Hanya saja potensialnya sekarang tak hingga. Pada dinding yang
sangat keras ini, dengan kekerasan tak hingga, tentu tidak mungkin ada
partikel elektron yang mampu menembusnya. Dengan demikian,
2.18 ikatan Kimia 

penyelesaian persamaan Schrödinger pada kedua dinding ini menunjukkan


  0 pada dinding x = 0 dan x = L.
Oleh karena harga sin 0  0 dan cos 0  1 agar syarat   0 pada x = 0
dipenuhi maka haruslah B = 0. Pada x = L, syarat   0 dipenuhi hanya
jika:
k L = n ; n = 1, 2, ....

Hasil ini diperoleh karena harga sinus sama dengan nol pada sudut  , 2  ,
3  , dan seterusnya. Oleh karena k berhubungan erat dengan E melalui
k  2mE  maka diperoleh
n 2 2 2 n 2 h 2
En   ; n = 1, 2, ....
2mL2 8mL2

Dengan demikian, dapat dilihat bahwa energi partikel dalam kotak


terkuantisasi. Hal ini timbul dari syarat batas yang harus dipenuhi oleh 
agar menjadi fungsi gelombang yang dapat diterima.
Untuk menentukan ungkapan fungsi gelombang yang menggambarkan
keadaan partikel dalam kotak maka kita harus menormalisasi fungsi
gelombang yang diperoleh dari penyelesaian di atas. Normalisasi dilakukan
dengan cara mengintegrasi kwadrat fungsi gelombang dari x = 0 sampai x =
L karena elektron dihipotesiskan berada dalam batas tersebut,
 L
1
1 =   * dx  A 2  sin 2 kx dx  A 2 L .
 0
2

Dari hal ini diperoleh:


2
A .
L

Dengan demikian, fungsi gelombang atau fungsi Eigen yang menggambarkan


partikel dalam kotak berbentuk:
2 nπx
n  sin .
L L
Pada hasil-hasil tersebut ditemukan notasi n yang kita definisikan
sebagai bilangan kuantum karena berhubungan dengan bentuk-bentuk
terkuantisasi. Bilangan kuantum merupakan bilangan-bilangan bulat yang
menandai keadaan sistem. Selain berlaku sebagai suatu notasi, bilangan
 PEKI4315/MODUL 2 2.19

kuantum selalu digunakan untuk menghitung energi dan menuliskan fungsi


gelombang secara eksplisit dari keadaan tersebut.
Berdasarkan hubungan momentum dengan energi kinetik partikel,
p 2 2m  T  E , dan rumusan gelombang de Broglie maka panjang
gelombang de Broglie untuk partikel dalam kotak secara umum dapat
dirumuskan dalam bentuk:
2L
 ; n = 1, 2, ….
n
Berdasarkan hal ini, fungsi-fungsi gelombang untuk masing-masing keadaan
terkuantisasi dapat digambarkan, seperti ditunjukkan dalam Gambar 2.3
berikut.

3 3
2

2
2
2

1
2
1

x=0 x=L x=0 x=L

Gambar 2.3.
Fungsi Gelombang dan Kuadrat Fungsi Gelombang dari Partikel di Dalam
Kotak yang Lebarnya L

Hasil dari kasus partikel dalam kotak satu dimensi dapat diperluas untuk
menurunkan partikel dalam kotak tiga dimensi yang fungsi gelombangnya
ditulis sebagai perkalian tiga fungsi:
  x, y, z     x    y    z  .
2.20 ikatan Kimia 

Bila masing-masing sisi kotak pada arah x, y , dan z mempunyai panjang


yang sama, a = b = c maka energi yang dihasilkan dari penyelesaian
persamaan Schrödinger bagi partikel dalam kotak tiga dimensi adalah
h2
En 
8ma 2
 n12  n 22  n32  .
Elektron yang terdapat dalam atom atau molekul serta proton dan netron
yang terdapat dalam inti atom dapat dianggap identik dengan partikel dalam
kotak. Ditinjau dari sifatnya, gelombang sebuah partikel yang bergerak dan
terperangkap dalam sebuah kotak dengan dinding keras adalah analog dengan
gelombang tegak atau gelombang transversal pada tali yang terentang di
antara dinding kotak. Pergeseran transversal pada tali yang menggambarkan
fungsi gelombang ψ dari partikel yang bergerak, harus nol pada dinding
kotak karena gelombang berhenti pada dinding tersebut.

C. STRUKTUR ATOM HIDROGEN

Perkembangan mekanika kuantum atau mekanika gelombang telah


menghasilkan pendekatan baru pada gejala atomik. Mekanika gelombang
membantu kita dalam menabelkan unsur-unsur pada sistem periodik dan
memahami sifat-sifat kelistrikan, kemagnetan, keoptisan, kemekanikaannya.
Mekanika gelombang juga berguna dalam memahami antaraksi atom-atom
untuk membentuk suatu molekul. Untuk itu, marilah kita mempelajari
penerapan mekanika gelombang yang paling sederhana yaitu dalam
membahas struktur atom hidrogen.
Atom hidrogen tersusun dari satu proton, partikel bermuatan listrik  e ,
dan satu elektron, partikel bermuatan listrik  e yang 1836 kali lebih ringan
dari massa proton. Bayangkanlah proton terletak di pusat sumbu Cartes,
sedangkan elektron pada jarak r dalam sumbu x, y. dan z. Analog dengan
bahasan partikel dalam kotak tiga dimensi di atas, persamaan Schrödinger
dari elektron dapat Anda tulis sebagai:
2   2  2  2 
      V  E .
2m  x 2 y 2 z 2 

Dalam persamaan Schrödinger ini, energi potensial V merupakan energi


potensial listrik Coulomb:
 PEKI4315/MODUL 2 2.21

e
V  .
4 0 r

Harga r  x 2  y 2  z 2 menyebabkan persamaan Schrödinger sulit


diselesaikan pada koordinat Cartes. Persamaan ini lebih mudah diselesaikan
bila kita mengubah koordinat Cartes menjadi koordinat bola atau polar.

z
e


p
y

Gambar 2.4.
Koordinat Polar Berbentuk Bola

Dalam koordinat polar, penyelesaian persamaan Schrödinger untuk hidrogen


diharapkan menghasilkan fungsi gelombang  yang dapat ditulis sebagai
perkalian fungsi radial dan fungsi sudut:
  r, ,   R  r  F  ,  .
Kombinasi dari fungsi radial R  r  dan fungsi sudut F  ,   inilah yang
menghasilkan nilai-nilai dari bilangan kuantum utama n, bilangan kuantum
momentum sudut orbital l , dan bilangan kuantum magnetik m.
Bilangan kuantum utama menjelaskan tentang kuantisasi energi elektron
yang mempunyai nilai
n = 1, 2, 3, ….
Bilangan kuantum momentum sudut orbital menunjukkan jenis-jenis orbital
dan mempunyai nilai:
l = 0, 1, 2, 3, … (n-1)
2.22 ikatan Kimia 

untuk orbital s, p, d, f dan seterusnya secara berturut-turut, sedangkan


bilangan kuantum magnetik menunjukkan orientasi ruang dari orbital dan
mempunyai nilai:
m = 0, +1, +2, +3, ….
Jumlah orbital dari masing-masing l adalah 2 l +1 dengan m bernilai dari 1
sampai 1 . Misalkan, orbital p dengan l = 1 mempunyai tiga orbital dengan
nilai m = -1, 0, +1. Harga m = 0 menghasilkan orbital p yang mengarah pada
sumbu z dan disebut sebagai pz, sedangkan kombinasi dari m = -1 dengan m
= +1 menghasilkan orbital p yang mengarah pada sumbu x dan sumbu y yang
masing-masing disebut sebagai orbital px dan py.
Orbital harus dibedakan dari lintasan Bohr yang merupakan lintasan
tertentu di sekeliling inti. Walaupun masing-masing mempunyai energi
tertentu, setiap orbital menggambarkan suatu daerah kebolehjadian
menemukan elektron di sekeliling inti. Dengan demikian, setiap orbital
mempunyai nilai n, l dan m tertentu. Sebagai contoh, orbital dengan nilai n
= 2 dan l = 0 dan m = 0 disebut sebagai orbital 2s. Berikut ini adalah cara
singkat untuk menyatakan orbital,
n=1 l =0 m=0 1s
n=2 l =0 m=0 2s
l =0 m = 0, + 1 2p (3 orbital atom 2p)
n=3 l =0 m = 0, 3p
l =1 m = 0, +1 3p (3 orbital atom 2p)
l = 2 m = 0, +1, +2 3d (5 orbital atom 3d)

Fungsi radial R  r  pada penyelesaian persamaan Schrödinger berkelakuan


berbeda dari fungsi sudut F  ,   . Fungsi ini berubah terhadap jarak radial
dengan cara berbeda untuk setiap kombinasi bilangan kuantum n dan l .
Fungsi radial sebenarnya tidak mempunyai arti fisik. Yang mempunyai arti
fisik adalah R 2 dr sebagai kebolehjadian menemukan elektron dalam elemen
volume dr di sekitar titik yang berjarak r dari inti. Seharusnya yang lebih
berguna adalah fungsi distribusi radial, 4 r 2 R2 dr , yang menunjukkan
kebolehjadian menemukan elektron dalam kulit sferik setebal dr pada
berbagai jarak dari inti, seperti diperlihatkan melalui Gambar 2.5 berikut.
 PEKI4315/MODUL 2 2.23

3s 3s

4 r R 2
2
R(-r)

2s 2s

1s 1s

Gambar 2.5.
Fungsi Radial R ( r ) dan Rapat Kebolehjadian Radial untuk
Elektron s

Fungsi sudut F  ,   berubah terhadap sudut  dan  untuk setiap


bilangan kuantum l dan m, kecuali untuk l = m = 0 yang menyatakan
keadaan s. Perlu dipahami bahwa fungsi sudut orbital s adalah simetris sferik.
Pada keadaan demikian, F  ,   adalah tetap sehingga rapat kebolehjadian
2

elektron berharga sama di segala arah untuk setiap harga r tertentu. Oleh
karenanya, orbital s tidak bergantung pada  dan  . Adapun orbital-orbital
lain, seperti orbital p dan d, bergantung pada sudut  dan  .
Arah orbital dapat diperkirakan dari harga dan tanda fungsi trigonometri
dari sudut  dan  . Orbital p ada 3, yaitu orbital px pada sumbu x, p y
pada sumbu y, dan pz pada sumbu z. Masing-masing orbital p tersebut
terdiri dari 2 bagian dan mempunyai energi yang sama bila tidak ada
pengaruh medan magnet atau medan listrik. Orbital d ada 5 yaitu orbital
d xy , d xz , d yz , d x2  y2 , dan d z 2 . Orbital d z 2 mempunyai dua daerah rapat
muatan pada sumbu z. Adapun keempat orbital d yang lain mempunyai 4
bagian dan masing-masing mempunyai energi yang sama.
2.24 ikatan Kimia 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi Kegiatan


Belajar 2, silakan Anda mengerjakan latihan berikut ini!

1) Jelaskan latar belakang timbulnya teori mekanika kuantum!


2) Siapakah yang mengembangkan teori mekanika kuantum dan tuliskan
bentuk umum persamaannya?
3) Diskusikan dengan teman Anda, dasar teori apakah yang digunakan oleh
Schrödinger untuk menurunkan persamaannya yang terkenal!
4) Jelaskanlah apakah yang dimaksudkan dengan partikel dalam kotak!
5) Sebuah elektron mempunyai bilangan kuantum utama 4. Harga-harga
manakah yang mungkin untuk l, m , dan n elektron ini?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pada tahun 1926 Heisenberg dan Schrödinger masing-masing


mengembangkan teori baru yang disebut mekanika gelombang atau
mekanika kuantum dari postulat de Broglie dan prinsip ketidakpastian
Heisenberg. Mekanika kuantum menggunakan kuantitas fungsi
gelombang, dalam kasus ini digunakan psi (  ), untuk menggambarkan
perilaku partikel, seperti elektron dalam atom. Fungsi gelombang  ini
merupakan fungsi koordinat posisi x, y, z dan merupakan
penyederhanaan dari fungsi gelombang yang bergantung pada posisi dan
waktu.
2) Teori mekanika kuantum dikembangkan oleh Erwin Schrödinger,
Werner Heisenberg
dan sebagainya. Dengan persamaan umum yang merupakan persamaan
Schrödinger yang sangat terkenal, yaitu:
2  2
  V  E
2m r 2
3) Perhatikan sifat elektron sebagai partikel yang kecil, persamaan
Schrödinger adalah berupa persamaan gelombang untuk
menggambarkan kekakuan elektron dalam atom.
 PEKI4315/MODUL 2 2.25

4) Dalam studi kimia yang berhubungan dengan atom dan ikatan antaratom,
persamaan Schrödinger memiliki arti penting. Persamaan ini dapat
digunakan untuk menggambarkan perilaku elektron dalam atom maupun
dalam ikatan antaratom. Perilaku tersebut berhubungan dengan
kebolehjadian kedudukan elektron terhadap sesama elektron atau
terhadap inti atom serta perilaku energi dan sifat-sifat yang lain dari
elektron. Persamaan gelombang yang menggambarkan gerak elektron di
dalam atom diasosiasikan dengan gerak partikel dalam kotak.
5) Untuk n = 4, l dapat mempunyai harga-harga 3, 2, 1, 0
Untuk l = 3, ada 7 harga yang mungkin untuk m : 2, 1, 0, -1, -2, -3,
Untuk l = 2, ada 5 harga yang mungkin untuk m : 2, 1, 0, -1, -2,
Untuk l = 1, ada 3 harga yang mungkin untuk m : 1, 0, -1,
Untuk l = 0, ada 1 harga yang mungkin untuk m : 0

R A NG KU M AN

Pada tahun 1926 Heisenberg dan Schrödinger masing-masing


mengembangkan teori baru yang disebut mekanika gelombang atau
mekanika kuantum dari postulat de Broglie dan prinsip ketidakpastian
Heisenberg. Mekanika kuantum menggunakan kuantitas fungsi gelombang.
Dalam kasus ini digunakan psi (  ), untuk menggambarkan perilaku
partikel, seperti elektron dalam atom. Fungsi gelombang  ini merupakan
fungsi koordinat posisi x, y, z dan merupakan penyederhanaan dari fungsi
gelombang yang bergantung pada posisi dan waktu.
Dalam studi kimia yang berhubungan dengan atom dan ikatan antaratom,
persamaan Schrödinger memiliki arti penting. Persamaan ini dapat digunakan
untuk menggambarkan perilaku elektron dalam atom maupun dalam ikatan
antaratom. Perilaku tersebut berhubungan dengan kebolehjadian kedudukan
elektron terhadap sesama elektron atau terhadap inti atom serta perilaku
energi dan sifat-sifat yang lain dari elektron.
Perkembangan mekanika kuantum atau mekanika gelombang telah
menghasilkan pendekatan baru pada gejala atomik. Mekanika gelombang
membantu kita dalam menabelkan unsur-unsur pada sistem periodik dan
memahami sifat-sifat kelistrikan, kemagnetan, keoptisan, kemekanikaannya.
Mekanika gelombang juga berguna dalam memahami antaraksi atom-atom
untuk membentuk suatu molekul.
2.26 ikatan Kimia 

TE S F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Teori mekanika gelombang atau mekanika kuantum dikembangkan


oleh ….
A. Einstein dan Heisenberg
B. Einstein dan Schrödinger
C. Heisenberg dan de Broglie
D. Heisenberg dan Schrödinger

2) Fungsi gelombang  ini merupakan fungsi koordinat posisi x, y, z dan


merupakan penyederhanaan dari fungsi gelombang yang bergantung
pada ….
A. posisi dan waktu
B. posisi dan massa
C. jarak dan masa partikel
D. jarak dan jenis muatan

3) Sesuai dengan saran Born, untuk ruang berdimensi satu,  *(x) (x) dx
menunjukkan kebolehjadian menemukan partikel pada jarak ….
A. dx di antara x dan 2x dx
B. dx di antara x dan x + dx
C. dy di antara y dan y + dy
D. dy di antara y dan y2 + dy

4) Pada persamaan H  E , operator Hamilton pada dasarnya merupakan


operator energi yang berhubungan dengan ….
A. besaran yang mencakup energi dari suatu sistem
B. suatu fungsi matematika yang diturunkan oleh Hamilton
C. suatu operasi matematika yang diterapkan pada suatu fungsi
gelombang
D. berhubungan dengan energi kinetik dan energi potensial partikel

5) Pernyataan yang benar berkenaan dengan persamaan Schrödinger


adalah ….
A. persamaan Schrödinger terdiri dari fungsi radial dan fungsi sudut
B. fungsi sudut hasil penyelesaian persamaan Schrödinger memberikan
arah terkonsentrasinya rapat elektron
 PEKI4315/MODUL 2 2.27

C. jarak elektron dari inti ditentukan oleh fungsi sudut


D. fungsi sudut memberikan ketiga bilangan kuantum n, l, dan m

6) Persamaan gelombang yang menggambarkan gerak elektron dalam atom


diasosiasikan dengan gerak ….
A. elektron dalam atom
B. elektron mengitari inti atom
C. partikel dalam kotak
D. partikel dalam atom

7) Penyelesaian persamaan Schrödinger bagi partikel yang ada dalam


sumur di mana potensialnya nol dapat ditulis sebagai ….
A.   Asin kx  Bcos kx
2 nπx
B.  n  sin
L L
2  2
C.   E
2m x 2
 2 2mE
D.  2  0
x 2 

8) Berikut ini benar tentang manfaat pengetahuan tentang mekanika


gelombang bagi pengembangan bidang keilmuan, kecuali untuk
memahami sifat-sifat ….
A. kemagnetan
B. keoptisan
C. kelistrikan
D. zat padat

9) Penyelesaian persamaan Schrödinger untuk hidrogen diharapkan


menghasilkan fungsi gelombang  yang dapat ditulis sebagai perkalian
fungsi radial dan fungsi sudut dengan persamaan ….
A.   r, ,    R  r  F  ,  
B.   Asin kx  Bcos kx
8 2 m
C.  2  ( E  V )  0
h2
2 nπx
D.  n  sin
L L
2.28 ikatan Kimia 

10) Orbital 3p mempunyai bilangan kuantum sebagai berikut, yaitu ….


A. n=1, l=0, m=0
B. n=2, l=1, m=0
C. n=3, l=0, m=1
D. n=3, l=1, m=1

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEKI4315/MODUL 2 2.29

Kegiatan Belajar 3

Atom Berelektron Banyak

D alam Kegiatan Belajar 3 ini, Anda akan mempelajari atom berelektron


banyak yang terdiri dari subtopik muatan inti efektif dan konfigurasi
elektron. Sampai saat ini penjelasan mengenai orbital, terbatas pada atom
hidrogen atau atom, seperti hidrogen, yaitu spesi-spesi kimia yang
mempunyai 1 elektron, seperti ion H +, ion Li+, dan lain-lain. Pembahasan
pada Kegiatan Belajar 2, belum menyentuh atom berelektron banyak atau
atom yang berelektron lebih dari satu karena penyelesaian matematis untuk
atom jenis ini sangat sulit.
Persamaan Schrödinger atom berelektron banyak sangat rumit karena
semua elektron saling berinteraksi. Bahkan untuk atom berelektron dua,
seperti helium, He, belum ada persamaan analitis yang dapat digunakan
untuk menggambarkan keberadaan orbital serta energinya. Kita terpaksa
harus membuat pendekatan-pendekatan untuk menjelaskan hal tersebut.
Walaupun demikian, hasil-hasil dari atom hidrogen dapat diperluas untuk
suatu pendekatan dalam menjelaskan perilaku dari atom-atom berelektron
banyak.

A. PENDEKATAN ORBITAL

Fungsi gelombang atom berelektron banyak merupakan fungsi rumit dari


koordinat semua elektron. Fungsi gelombang tersebut kita tulis sebagai
  r1 , r2,...  . Pendekatan pertama terhadap fungsi gelombang eksak ini
ditentukan dengan menganggap setiap elektron menempati orbitalnya
masing-masing. Dengan demikian, dapat ditulis:
  r1 , r2 ,...    r1   r2  ....

Orbital masing-masing individu ini,   ri  ; i = 1, 2, ..., dianggap menyerupai


orbital atom hidrogen, namun dengan muatan inti, Z, berbeda. Perbedaan ini
disebabkan oleh pengaruh keberadaan elektron lain dalam atom.
Pendekatan orbital memungkinkan kita menjelaskan struktur elektron
dari suatu konfigurasi, yaitu daftar orbital yang ditempati. Karena keadaan
2.30 ikatan Kimia 

dasar atom hidrogen tersusun dari satu elektron dalam orbital 1s maka
konfigurasi atom hidrogen kita tampilkan sebagai 1s1 .
Atom helium (He), mempunyai dua elektron. Elektron pertama
menempati orbital, seperti hidrogen, yaitu orbital 1s. Perlu dipahami bahwa
atom helium bermuatan inti Z = 2 sehingga atom ini lebih rapat dibandingkan
atom hidrogen. Oleh karenanya, elektron kedua tertarik bergabung dengan
elektron pertama dalam orbital 1s. Keadaan ini menyebabkan atom helium
mempunyai konfigurasi yang dapat kita tuliskan sebagai 1s 2 .
Litium dengan Z = 3 memiliki tiga elektron di sekitar inti. Dua elektron
pertama menempati orbital 1s. Walaupun atom litium lebih rapat dari atom
helium, elektron ketiga tidak boleh bergabung dengan kedua elektron
pertama di orbital 1s. Konfigurasi demikian dilarang oleh prinsip larangan
Pauli yang menyatakan bahwa “hanya dua elektron yang dapat menempati
setiap orbital dan jika ada 2 elektron dalam satu orbital maka spinnya harus
berpasangan”. Dengan demikian, atom litium mempunyai konfigurasi
keadaan dasar yang dapat Anda tuliskan sebagai 1s 2 2s1 . Begitu seterusnya
bagi konfigurasi elektron atom-atom yang memiliki jumlah elektron lebih
banyak.

B. EFEK SARINGAN DAN MUATAN INTI EFEKTIF

Tingkatan energi dalam atom hidrogen merupakan fungsi bilangan


kuantum utama. Semua jenis orbital pada atom hidrogen, seperti orbital s, p,
d, f, dan seterusnya mempunyai energi yang sama (degenerasi). Dalam
keadaan dasar (ground state), elektron tunggal dalam atom hidrogen, H,
menempati tingkat energi paling rendah, yaitu pada orbital ls. Elektron ini
dapat menempati tingkatan energi lebih tinggi kalau diberi energi dari luar.
Orbital-orbital atom berelektron banyak tidak memiliki degenerasi,
seperti pada orbital atom hidrogen. Secara umum orbital s lebih rendah
tingkat energinya dibandingkan dengan orbital p. Demikian pula, orbital p
tentu lebih rendah tingkat energinya dibandingkan orbital d, dan seterusnya.
Sejalan dengan bertambahnya nomor atom maka orbital-orbital pada tingkat
energi lebih tinggi mulai ditempati.
Bertambahnya nomor atom menyebabkan muatan inti meningkat. Gaya
tarik inti terhadap elektron pada jarak radial r tertentu juga meningkat.
Sebagai hasil dapat diharapkan energi interaksi antara elektron dengan inti
sebagai energi orbital menjadi lebih negatif bila nomor atom meningkat.
 PEKI4315/MODUL 2 2.31

Perlu Anda pahami bahwa penambahan elektron pada masing-masing


orbital menyebabkan terjadi tolakan Coulomb dari satu elektron pada
elektron lain. Hal ini harus dipertimbangkan dalam menentukan gaya tarik
inti pada suatu elektron. Jika elektron yang ditentukan terletak pada jarak
radial terjauh dari inti, tolakan elektron dibagian dalam tentu mengurangi
keefektifan inti saat menarik elektron paling luar tersebut. Elektron bagian
dalam melindungi elektron paling luar sehingga tidak mengalami pengaruh
muatan inti sepenuhnya dengan cara menetralkan sebagian muatan inti.
Pengaruh muatan inti Z pada elektron paling luar ini terkoreksi menjadi
muatan nyata, disebut muatan efektif Zeff , oleh tetapan saringan disimbolkan
dengan sigma (  ) yang ditimbulkan oleh elektron-elektron dibagian dalam.
Zeff = Z -  .

Elektron yang mengalami peristiwa tersebut kita katakan mengalami muatan


inti tersaring.
Muatan atom efektif untuk elektron pada orbital s tentu berbeda dari
orbital p dari tingkat energi yang sama karena masing-masing elektron
mempunyai fungsi gelombang radial berbeda. Orbital s memiliki kerapatan
elektron berdasarkan jarak radial yang lebih dekat ke inti. Oleh karena itu,
elektron-elektron dalam orbital s mengalami efek saringan yang lebih kecil
dan mengalami Zeff yang lebih besar dibandingkan elektron-elektron pada
orbital p. Demikian pula untuk elektron pada orbital-orbital d, f, dan
seterusnya.
Konsekuensi dari fungsi gelombang radial dan efek saringan adalah
tingkatan energi orbital pada sub-tingkat energi dari atom berelektron banyak
secara umum terletak dengan urutan:
s < p < d < f < ....
Orbital-orbital dari subtingkat energi tertentu, seperti tiga orbital dari sub
tingkat energi p tetap terdegenerasi karena mempunyai jarak radial yang
sama sehingga mengalami muatan efektif yang sama. Berdasarkan hal ini,
tentu Anda dapat menjelaskan mengapa konfigurasi elektron atom litium
pada contoh di atas dapat ditulis sebagai 1s 2 2s1 .
2.32 ikatan Kimia 

C. KONFIGURASI ELEKTRON

Perluasan prosedur pengisian elektron ke dalam orbital dari atom H, He,


dan Li dikenal sebagai aturan Aufbau, dari kosakata Jerman yang berarti
menyusun. Aturan ini ditujukan untuk mencari urutan penempatan orbital
hidrogenik yang dapat menghasilkan konfigurasi elektron keadaan dasar dari
atom netral.
Mula-mula bayangkanlah orbital-orbital suatu atom bernomor Z dalam
keadaan kosong. Kemudian, isilah masing-masing orbital tersebut dengan Z-
elektron secara berurutan. Untuk memperoleh konfigurasi elektron keadaan
dasar dari atom netral, elektron-elektron diisikan ke dalam orbital-orbital
dimulai dari orbital dengan tingkat energi paling rendah menuju ke orbital
yang tingkat energinya lebih tinggi. Urutannya sesuai dengan orbital-orbital
berikut dari kiri ke kanan,
1s 2s 2p 3s 3p 4s 3d 4p 5s 4d 5p 6s.
Secara lengkap urutan pengisian elektron dalam orbital mengikuti tanda
panah yang diperlihatkan oleh Gambar 2.6 berikut.

Is
2s 2p
3s 3p 3d
4s 4p 4d df
5s 5p 5d 5f
6s 6p 6d 6f
7s

Gambar 2.6
Orbital s, p, d, f

Oleh karena hal ini sesuai dengan urutan tingkat-tingkat energi orbital
suatu atom dalam keadaan dasar, seperti diperlihatkan melalui Gambar 2.7
berikut.
 PEKI4315/MODUL 2 2.33

f
Tinggi f d
f d p
f d p s
d d p s
e p p s
n s
e P
r s
g s
i rendah
n=1 n=2 n=3 n=4 n=5 n=6 n=7

Gambar 2.7.
Tingkat Energi Orbital

Pada tahun 1925, Wolfgang Pauli setelah mempelajari spektra berbagai


unsur, menemukan prinsip untuk mengatur konfigurasi elektron pada atom
berelektron banyak. Prinsip ini, kemudian disebut sebagai prinsip larangan
(eksklusi) Pauli, seperti telah dijelaskan di atas. Prinsip ini dengan cara lain
menyatakan bahwa “tidak ada dua elektron dalam satu orbital atom memiliki
keempat bilangan kuantum yang sama”. Prinsip ini, kemudian digunakan
untuk mengatur harga-harga bilangan kuantum suatu elektron dalam atom.
Berdasarkan prinsip Pauli, jumlah elektron pada setiap orbital harus
tertentu. Hal itu dapat Anda lihat pada Tabel 2.1. Jumlah elektron maksimum
pada n = 1 adalah 2, keduanya merupakan elektron yang mengisi orbital 1s.
Pada n = 2 jumlah elektron maksimum pada orbital 2s sama dengan 2,
sedangkan pada orbital p ( p x , p y , p z ) ada 6 elektron, jadi semuanya ada 8
elektron. Untuk n = 3 dan n = 4, jumlah elektron maksimum masing-masing
ada 18 dan 32. Dari contoh-contoh ini, tentu dapat Anda simpulkan bahwa
jumlah elektron pada setiap kulit ditunjukkan oleh rumus 2 n 2 dengan n
adalah nomor kulit.
2.34 ikatan Kimia 

Tabel 2.1.
Jumlah Elektron dalam Orbital Atom

Bilangan kuantum Jenis Jumlah


Kulit
N M S Orbital Elektron
- 12 , + 1
1s 2 K
1 0 0 2

2 0 0 - 12 , + 1
2
2s 2
L
1 -1, 0, +1 - 12 ,+ 12 2p 6

3. 0 0 - 12 , + 1
2 3s 2

1 -1, 0, +1 - 12 , + 1
2 3p 6 18 M

2 -2, -1, 0, +1, +2 - ,+1


2
1
2 3d 10

4. 0 0 - 12 , + 1
2 4s 2

1 -1, 0, +1 - ,+1
2
1
2 4p 6
32 N
2 -2, -1, 0, +1, +2 - 12 , + 1
2 4d 10

3 -3, -2, -1, 0, +1, +2, +3 - 12 , + 1


2 4f 14

Sesuai larangan Pauli, kedua elektron atom He (n = 1) mempunyai


kelompok bilangan kuantum sebagai berikut.
n=1 l =0 m=0 s = +1/2
n=1 l =0 m=0 s = -1/2

Kedua elektron atom He tersebut terletak dalam orbital ls dengan


konfigurasi digambarkan sebagai berikut.

2He:
1s
Pada atom Litium (Li) dengan nomor atom 3, dua elektron terdapat pada
orbital 1s, sedangkan elektron ketiga, harus menempati salah satu dari orbital
yang mempunyai bilangan kuantum n = 2, yaitu orbital 2s dan 2p. Oleh
karena itu, konfigurasi elektron atom Li menjadi:
 
3Li:
1s 2s 2 p x 2 pv 2 p z
atau 1s2 2s1 2px0 2py0 2pz0
 PEKI4315/MODUL 2 2.35

Konfigurasi elektron untuk atom berlium (Be) dan boron (B) yang
masing-masing bernomor atom 4 dan 5 adalah sebagai berikut.

 
4Be:
1s 2s 2 px 2 pv 2 pz
atau: 1s2 2s2 2px0 2py 0
2pz0
 
5B:
1s 2s 2 px 2 pv 2 pz
2 2
atau 1s 2s 2px1 2py0
2pz0

Atom karbon C bernomor atom 6. Bagaimanakah kemungkinan


pengisian orbital atomnya? Apakah 2 elektron langsung berpasangan dan
mengisi orbital 2px ataukah masing-masing satu elektron menempati orbital
2px dan 2py ataukah dengan cara yang lain?
Untuk menentukan konfigurasi elektron keadaan dasar atom karbon
digunakan aturan Hund yang menyatakan bahwa “pada keadaan dasar suatu
atom, elektron-elektron dalam subtingkat energi yang sama akan menempati
orbital-orbital berbeda dengan spin berarah sama”. Elektron-elektron dengan
arah spin yang sama ini saling tolak menolak dan cenderung berada pada
posisi terpisah sejauh mungkin.
Berdasarkan aturan Hund maka konfigurasi elektron atom C dapat Anda
tulis sebagai berikut.
   
6C:
1s 2s 2 p x 2 pv 2 p z
atau: 1s2 2s2 2px1 2py1 2pz0
Begitu juga pengisian elektron dalam orbital atom nitrogen, N, dengan
nomor atom 7 berikut.
    
7N:
1s 2s 2 p x 2 pv 2 p z
atau 1s2 2s2 2px1 2py1 2pz0
2.36 ikatan Kimia 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskanlah apa yang dimaksudkan dengan pendekatan orbital dalam


pembahasan atom berelektron banyak!
2) Berapa banyak elektron yang terdapat dalam setiap jenis subkulit s, p, d,
f?
3) Sebutkan nilai n, l, m, s untuk setiap elektron dalam kulit L yang terisi
penuh!
4) Sebutkan aturan atau prinsip dalam pengisian elektron dalam orbital!
Berikan penjelasan masing-masing?
5) Tuliskan konfigurasi elektron dari Sc, Ni, Cu!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Fungsi gelombang atom berelektron banyak merupakan fungsi rumit dari


koordinat semua elektron. Fungsi gelombang tersebut kita tulis sebagai
  r1 , r2,...  . Pendekatan pertama terhadap fungsi gelombang eksak ini
ditentukan dengan menganggap setiap elektron menempati orbitalnya
masing-masing.
2) Untuk subkulit s = 2 × 1 = 2
subkulit p = 2 × 3 = 6
subkulit d = 2 × 5 = 10
subkulit f = 2 × 7 = 14
3) Kulit L : n = 2
Maksimum elektron 2n2 = 8
N=2 1 = 0,1
1=0 m=0 s =+½–½
1=0 m = -1 s =+½–½
m = +1 s=+½–½
4) Ada 3 aturan yang berkenaan dalam pengisian elektron dalam orbital,
yaitu:
 PEKI4315/MODUL 2 2.37

a. Prinsip Aufbau : pengisian tingkat energi oleh elektron


dimulai dari tingkat energi terendah.
b. Prinsip eksklusi Pauli : Dalam suatu atom tunggal, tidak ada dua
elektron yang dapat mempunyai nilai yang
sama bagi keempat bilangan n, l, m, s.
c. Aturan Hund : Apabila elektron masuk ke subkulit yang
mempunyai orbital lebih dari satu maka
elektron akan menempati semua orbital
yang ada dengan spin paralel.
Dalam ketiga prinsip/aturan tersebut maka dapat diterangkan struktur
elektron dari atom dengan elektron banyak dan pengisian elektron dalam
atom.
5) Konfigurasi elektron dari Sc, Ni, dan Cu adalah sebagai berikut.
21 Sc : [Ar]4s2 3d1
28 Ni : [Ar]4s2 3d8
29 Cu : [Ar]4s1 3d10

R A NG KU M AN

Persamaan Schrödinger atom berelektron banyak sangat rumit


karena semua elektron saling berinteraksi. Bahkan untuk atom
berelektron dua, seperti helium, He, belum ada persamaan analitis yang
dapat digunakan untuk menggambarkan keberadaan orbital serta
energinya. Kita terpaksa harus membuat pendekatan-pendekatan untuk
menjelaskan hal tersebut. Walaupun demikian, hasil-hasil dari atom
hidrogen dapat diperluas untuk suatu pendekatan dalam menjelaskan
perilaku dari atom-atom berelektron banyak.
Fungsi gelombang atom berelektron banyak merupakan fungsi rumit
dari koordinat semua elektron dan ditulis sebagai   r1 , r2,...  . Pendekatan
pertama terhadap fungsi gelombang eksak ini ditentukan dengan
menganggap setiap elektron menempati orbitalnya masing-masing.
Dengan demikian, dapat ditulis:
  r1 , r2 ,...    r1   r2  ....

Orbital masing-masing individu ini,   ri  ; i = 1, 2, ..., dianggap


menyerupai orbital atom hidrogen, namun dengan muatan inti, Z,
2.38 ikatan Kimia 

berbeda. Perbedaan ini disebabkan oleh pengaruh keberadaan elektron


lain dalam atom.
Tingkatan energi dalam atom hidrogen merupakan fungsi bilangan
kuantum utama. Semua jenis orbital pada atom hidrogen, seperti orbital
s, p, d, f, dan seterusnya mempunyai energi yang sama (degenerasi).
Dalam keadaan dasar (ground state), elektron tunggal dalam atom
hidrogen, H, menempati tingkat energi paling rendah, yaitu pada orbital
ls. Elektron ini dapat menempati tingkatan energi lebih tinggi kalau
diberi energi dari luar.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tapat!

1) Untuk menjelaskan perilaku atom berelektron banyak dapat dilakukan


dengan menggunakan ….
A. pendekatan awan elektron
B. pendekatan orbital
C. konfigurasi elektron
D. fungsi gelombang

2) Fungsi gelombang atom berelektron banyak merupakan fungsi rumit dari


koordinat semua elektron dan dapat ditulis dengan persamaan ….
A.   r1 , r2,... 
B. H  E
C.   Asin kx  Bcos kx
 2 2mE
D.  2  0
x 2 

3) Hanya dua elektron yang dapat menempati setiap orbital dan jika ada dua
elektron dalam satu orbital maka spinnya harus berpasangan. Pendapat
ini dikenal sebagai .…
A. aturan Hund
B. aturan de Broglie
C. larangan Pauli
D. prinsip Aufbau
 PEKI4315/MODUL 2 2.39

4) Elektron-elektron dalam orbital s mengalami efek saringan yang lebih


kecil apabila dibandingkan dengan jenis orbital yang lainnya. Hal ini
terjadi karena ….
A. jarak elektron lebih dekat ke inti
B. jarak elektron paling jauh dari inti
C. maksimum elektron orbital s adalah 2
D. orbital s lebih stabil dari orbital lainnya

5) Jumlah elektron maksimum yang dapat menempati orbital s dan p


adalah ….
A. 2 dan 6
B. 2 dan 10
C. 6 dan 10
D. 10 dan 14

6) Jumlah elektron maksimum yang dapat menempati orbital d dan f


adalah ….
A. 2 dan 6
B. 2 dan 10
C. 6 dan 10
D. 10 dan 14

7) Jumlah elektron maksimum yang dapat menempati kulit L adalah ….


A. 8
B. 16
C. 32
D. 64

8) Jumlah elektron maksimum yang dapat menempati kulit N adalah ....


A. 8
B. 16
C. 32
D. 64

9) Elektron dalam orbital atom berikut yang mempunyai energi tertinggi


adalah ….
A. 2s2
B. 3d2
C. 3p2
D. 4s2
2.40 ikatan Kimia 

10) Penulisan konfigurasi elektron berikut ini sudah benar, kecuali ….


A. Zn : [Ar] 4s2 3d10
B. Cu : [Ar] 4s2 3d9
C. Mn : [Ar] 4s2 3d5
D. Sc : [Ar] 4s2 3d1

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEKI4315/MODUL 2 2.41

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Jawaban sudah cukup jelas atau lihat uraian materi.
2) C. Para ahli kimia, seperti de Broglie, Heisenberg, dan Einstein sangat
berjasa dalam mengungkapkan sifat ganda gelombang - materi.
3) A. “Tidak hanya cahaya yang memperlihatkan sifat-sifat partikel, tetapi
partikel-partikel kecil pun pada saat tertentu dapat memperlihatkan
sifat-sifat gelombang”, pendapat ini dikemukakan oleh de Broglie.
4) B. Jawaban sudah cukup jelas, silakan Anda simak kembali uraian
tentang subtopik prinsip ketidakpastian Heisenberg.
5) C. Kita tidak dapat menentukan kedudukan partikel dengan tepat. Hal
ini terjadi karena cahaya yang digunakan untuk menyinari suatu
partikel memiliki sifat gelombang.
6) A. Jawaban sudah cukup jelas, silakan Anda lihat kembali uraian
materi.
7) B. Dalam prinsip ketidakpastian dari Heisenberg berlaku hubungan
lebih kecil panjang gelombang yang digunakan untuk melihat
partikel maka lebih besar ketidakpastian momentum partikel yang
diamati.
8) D. Harga h yang kecil menyebabkan bahwa prinsip ketidakpastian
Heisenberg hanya berlaku untuk menjelaskan partikel yang
berukuran mikroskopis, seperti elektron
9) B. Penyelesaiannya:
h 6.63 1027
i 
mv 10  0.010 
= 6.6 × 10-24m
10) A. Penyelesaiannya:
Untuk peluruh,  x = 0,01 mm = 0,001 cm
Momen p = mv. Jadi,  p = m  v maka m  v  x = h/4
h 1
v= x
4 m.x
6, 626196 × 1027 1
v= ×
4 × 3,141593 100 × 103
2.42 ikatan Kimia 

= 5,273 × 1027cm/dt

Tes Formatif 2
1) D. Teori mekanika gelombang atau mekanika kuantum dikembangkan
oleh Heisenberg dan Schrödinger, bukan Einstein, dan de Broglie,
dan sebagainya.
2) A. Fungsi gelombang  ini merupakan fungsi koordinat posisi x, y, z
dan merupakan penyederhanaan dari fungsi gelombang yang
bergantung pada posisi dan waktu.
3) B. Untuk ruang berdimensi satu,  *(x) (x) dx menunjukkan
kebolehjadian menemukan partikel pada jarak dx di antara x
dan x + dx .
4) D. Pada persamaan H  E , operator Hamilton pada dasarnya
merupakan operator energi yang berhubungan dengan energi kinetik
dan energi potensial partikel.
5) B. Pernyataan yang benar adalah fungsi sudut hasil penyelesaian
persamaan Schrödinger memberikan arah terkonsentrasinya rapat
elektron.
6) C. Persamaan gelombang yang menggambarkan gerak elektron dalam
atom diasosiasikan dengan gerak partikel dalam kotak.
7) A. Penyelesaian persamaan Schrödinger bagi partikel yang ada dalam
sumur di mana potensialnya nol dapat ditulis sebagai
  Asin kx  Bcos kx
8) D. Pengetahuan tentang mekanika gelombang sangat berguna untuk
memahami sifat-sifat kemagnetan, keoptisan, kelistrikan. Jawaban D
kurang tepat.
9) A. Silakan Anda simak kembali uraian materi persamaan gelombang
untuk atom Hidrogen.
10) D. Jawaban cukup jelas, silakan Anda lihat contoh uraian materi.

Tes Formatif 3
1) B. Pendekatan orbital biasa digunakan untuk menjelaskan perilaku
atom berelektron banyak
 PEKI4315/MODUL 2 2.43

2) A. Fungsi gelombang atom berelektron banyak dapat ditulis dengan


persamaan   r1 , r2,...  .
3) C. Jawaban sudah cukup jelas, silakan Anda simak uraian materi
kembali.
4) A. Elektron-elektron dalam orbital s mengalami efek saringan yang
lebih kecil apabila dibandingkan dengan jenis orbital yang lainnya,
hal ini terjadi karena jaraknya paling dekat ke inti.
5) A. Jumlah elektron maksimum yang dapat menempati orbital s dan p
adalah 2 dan 6.
6) D. Jumlah elektron maksimum yang dapat menempati orbital d dan f
adalah 10 dan 14.
7) A. Jumlah elektron maksimum yang dapat menempati kulit L adalah 8.
8) D. Jumlah elektron maksimum yang dapat menempati kulit N adalah
64.
9) D. Jawaban sudah cukup jelas, lihat uraian dan contoh
10) B. Cu memiliki konfigurasi 29 Cu: [Ar] 4s1 3d10
2.44 ikatan Kimia 

Daftar Pustaka

Atkins, P. W. (1998). Physical Chemistry. (6th Edition). Oxford: Oxford


University Press.

Biser, Arthur. (1986). Konsep Fisika Modern. (Edisi Ketiga). Diterjemahkan


oleh The How Liong. Jakarta: Erlangga.

Brady, James E. (1987). Kimia Universitas, Asas & Struktur. Jilid Satu.
(Edisi Kelima). Alih Bahasa oleh Sukmariah Maun, dkk. Jakarta:
Binarupa Aksara.

Levine, I., N. (1991). Quantum Chemistry. Fourth Edition. New Jersey:


Prentice-Hall Inc.

Pauling, L. dan Wilson, E., B. (1935). Introduction to Quantum Mechanics.


Tokyo Japan: McGraw-Hill Book Company.

Petrucci, R. H. (1985). Kimia Dasar, Prinsip dan Terapan Modern. Edisi


Keempat. Jilid 1. Diterjemahkan oleh Suminar Achmadi. Jakarta:
Erlangga.

Surdia, N.M. (1993). Ikatan dan Struktur Molekul. Departemen Pendidikan


dan Kebudayaan. Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi. Proyek
Pembinaan Tenaga Pendidikan Tinggi.

Syarifuddin, Nuraini. (1994). Ikatan Kimia. Yogyakarta: Gadjah Mada


University Press.
 PEKI4315/MODUL 2 2.45
Modul 3

Ikatan Kovalen dan Ikatan Ion

Drs. A.A. Ketut Budiastra, M.Ed

PEN D A HU L UA N

K enyataan gas-gas mulia sangat stabil merupakan inisiasi pemikiran


tentang terbentuknya ikatan kimia. Atom-atom cenderung saling
berikatan untuk membentuk susunan elektron stabil, seperti konfigurasi
elektron dari atom-atom gas mulia, 8 elektron di kulit terluar (Ne, Ar, Kr, Xe,
Rn), kecuali atom helium (He) yang mempunyai 2 elektron di kulit terluar.
Modul ini membahas Ikatan Kovalen dan Ikatan Ion dan terdiri tiga
kegiatan belajar.
Kegiatan Belajar 1: membahas ikatan kovalen berdasarkan struktur Lewis.
Kegiatan Belajar 2: membahas Ikatan Ion yang terdiri dari subtopik energi
kisi dan lingkar Born-Haber.
Kegiatan Belajar 3: membahas jari-jari dan struktur kristal ion yang terdiri
dari subtopik jari-jari ion dan struktur kristal ion.

Setelah mempelajari Modul 3 ini, Anda secara umum diharapkan


memahami berbagai ikatan antaratom dan ikatan antarion dalam unsur dan
senyawa. Lebih khusus, Anda diharapkan dapat:
a. menjelaskan ikatan kovalen melalui struktur Lewis;
b. menjelaskan terbentuknya ikatan ion;
c. menjelaskan pengertian energi kisi;
d. menentukan energi kisi kristal melalui lingkar Born-Haber;
e. menentukan jari-jari ion melalui difraksi sinar X;
f. meramalkan harga energi kisi melalui perbandingan jari-jari ion positif
(+) dan jari-jari ion negatif ().

Anda diharapkan membaca setiap subtopik yang tersedia dalam modul


ini, memahami isinya, mengerjakan latihan, dan menjawab tes formatif yang
tersedia pada setiap akhir kegiatan belajar. Kerjakanlah setiap latihan yang
3.2 Ikatan Kimia 

ada untuk memantapkan penguasaan Anda terhadap materi yang sedang


dipelajari. Setelah itu bacalah rangkuman, kemudian kerjakanlah tes formatif
yang ada pada setiap akhir kegiatan belajar. Latihan soal maupun tes formatif
dapat Anda jawab sendiri atau secara berkelompok sesuai dengan cara belajar
yang paling cocok untuk Anda.

Selamat Belajar, Semoga Berhasil!


 PEKI4315/MODUL 3 3.3

Kegiatan Belajar 1

Ikatan Kovalen Berdasarkan Struktur Lewis

I katan antara atom-atom terdiri dari ikatan kovalen, ikatan ion, ikatan
logam, ikatan hidrogen dan gaya antaraksi Van der Waals. Dalam kegiatan
belajar 1, Anda mempelajari landasan pembentukan ikatan kimia melalui
teori oktet yang membahas ikatan kovalen berdasarkan struktur Lewis.
Gilbert N. Lewis (1875-1946) atau lebih dikenal dengan Lewis, seorang
ahli kimia Amerika, adalah orang pertama yang menjelaskan ikatan kimia
dalam senyawa Cl2, H2, N2, CH4, HCl, CO2, CCl4, dan sebagainya. Lewis
menggambarkan ikatan kovalen melalui suatu susunan elektron di antara
atom-atom yang berikatan dan disebut struktur Lewis. Struktur ini melibatkan
simbol Lewis yaitu simbol yang menggambarkan elektron-elektron valensi,
elektron-elektron pada kulit terluar, sebagai titik-titik di sekitar lambang
unsur. Setiap titik mewakili satu elektron, seperti tampak pada Tabel 3.1.

Tabel 3.1.
Beberapa Simbol Lewis

Unsur/Ion Senyawa Konfigurasi Elektron Simbol Lewis


Hidrogen 1s1
Oksigen 1s 2 2s 2 2 p 4
Klor 1s 2 2s 2 2 p6 3s 2 3 p5
Ion klorida 1s 2 2s 2 2 p6 3s 2 3 p6

Jumlah elektron valensi atom unsur tertentu sama dengan nomor


golongannya. Oleh karena itu, jumlah titik pada simbol Lewis sama dengan
nomor golongan unsur dalam sistem periodik unsur-unsur. Hal ini
memudahkan kita dalam mengingat penulisan simbol Lewis.

Tabel 3.2.
Simbol Lewis sesuai Nomor Golongan dalam Sistem Periodik
3.4 Ikatan Kimia 

Pada tahun 1916, Lewis mengajukan teori bahwa "Atom-atom


membentuk ikatan kovalen dengan cara membentuk pasangan elektron hasil
sumbangan kedua atom yang berikatan". Setiap atom menyumbangkan
elektron untuk membentuk pasangan elektron yang digunakan bersama,
elektron sharing, oleh masing-masing atom tersebut dalam ikatan.
Pembentukan ikatan kimia dengan cara sedemikian rupa terjadi karena setiap
atom cenderung membentuk konfigurasi elektron stabil, seperti atom gas
mulia yang telah dijelaskan di awal modul ini. Berdasarkan hal ini maka teori
Lewis mengenai ikatan kimia dikenal sebagai teori oktet.
Elektron yang disumbangkan untuk digunakan bersama pada
pembentukan ikatan kovalen adalah elektron yang belum berpasangan. Anda
dapat melihat, contohnya pada molekul-molekul sederhana berikut.

Setiap pasangan elektron menghasilkan satu ikatan dan dapat


digambarkan dengan satu garis lurus.

Menurut teori Lewis, ikatan kovalen tunggal dibentuk dengan cara


masing-masing atom menyumbangkan satu elektron untuk digunakan
bersama. Contohnya, dapat Anda lihat pada ketiga molekul unsur dan
senyawa tersebut. Untuk membentuk ikatan kovalen ganda atau rangkap dua,
setiap atom menyumbangkan 2 elektron yang digunakan bersama, seperti
 PEKI4315/MODUL 3 3.5

pada molekul gas oksigen (O2) dan ikatan antaratom karbon dalam molekul
senyawa etena (C2H4) berikut.

Untuk membentuk ikatan kovalen rangkap tiga, masing-masing atom


menyumbangkan 3 elektron untuk digunakan bersama. Contohnya, dapat
Anda lihat pada molekul gas nitrogen (N2) dan ion sianida berikut.

Perlu diperhatikan bahwa ikatan antaratom mempunyai arah ruang.


Atom-atom dalam ikatan kimia ada pada kedudukan tertentu dalam ruang.
H2O sebagai contoh, memiliki sudut ikatan 1040 31’. Molekul CH4 yang
berbentuk tetrahedral mempunyai sudut ikatan 109 o 28’.

Gambar 3.1.
Geometri Molekul H2O dan CH4

Beberapa penggambaran di atas hanya digunakan untuk memudahkan


Anda mempelajari topik tersebut.
Berdasarkan hasil pengamatan terhadap sejumlah molekul, ada beberapa
langkah yang dapat Anda gunakan dalam menuliskan struktur Lewis, yaitu
berikut ini.
3.6 Ikatan Kimia 

1. Jumlahkan elektron valensi setiap atom yang berikatan (Untuk ion,


tambahkan atau kurangi dengan sejumlah elektron sesuai dengan muatan
negatif atau muatan positif ion bersangkutan).
2. Gunakan 1 (satu) pasang elektron untuk membentuk setiap ikatan antar 2
atom yang berikatan.
3. Lengkapi elektron dari atom yang terikat pada atom pusat sehingga
memenuhi hukum oktet (kecuali atom hidrogen).
4. Sisa elektron ditempatkan pada atom pusat.
5. Apabila atom pusat belum memenuhi hukum oktet, lakukan pengaturan
kembali dengan membentuk ikatan rangkap 2 atau rangkap 3.

Sebagai contoh, perhatikanlah molekul CCl4 berikut. Jumlah elektron


valensi molekul CCl4 adalah 32 dengan perincian 4 elektron dari atom C dan
28 elektron dari atom Cl. Setelah pembentukan 4 ikatan antara C dengan Cl
masih tersisa 24 elektron yang diberikan kepada keempat atom Cl.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


silakan Anda mengerjakan latihan berikut ini!

1) Tuliskan struktur Lewis molekul CF4!


2) Tuliskan struktur Lewis dari ion CN  !
3) Gambarkan Struktur titik elektron dari F2O!
4) Gambarkan struktur titik elektron dari N2F2!
5) Dengan melihat latihan soal 1 sampai dengan 4, jelaskan secara singkat
langkah-langkah yang dapat Anda tempuh dalam menuliskan struktur
Lewis!
 PEKI4315/MODUL 3 3.7

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Struktur Lewis dari molekul CF4


Jumlah elektron valensi molekul CF4 adalah 32 (4 elektron dari atom C,
28 elektron dari atom F). Setelah pembentukan 4 ikatan antara C dan F
masih bersisa 24 elektron yang diberikan kepada keempat atom F.

Untuk memastikan bahwa struktur di atas sudah benar, perlu diperiksa


kembali apakah jumlah elektron valensi dan hukum oktet sudah dipenuhi
oleh setiap atom!
2) Struktur Lewis dari CN 
Jumlah elektron valensi ion CN  adalah 10 (4 elektron dari atom C, 5
dari atom N, dan 1 dari muatan negatif ion CN  ). Setelah pembentukan
ikatan C – N masih bersisa 8 elektron yang diberikan pada atom C dan
N.
[C – N]
Pada struktur di atas atom N hanya dikelilingi 6 elektron, baik atom C
maupun atom N memenuhi hukum oktet apabila struktur Lewis dari ion
CN  adalah
[C  N]
atau

3) Struktur titik elektron dari F2O


Jumlah elektron valensi (V) = (2 × 7) + 6 = 20 elektron
= 10 pasangan elektron valensi
4) Struktur titik elektron dari N2F2 …
Jumlah elektron valensi (N2F2) = (2 × 5) + (2 × 7) = 24
= 12 pasang elektron valensi
Jadi, molekul N2F2 memiliki struktur sebagai berikut.

5) Baca kembali uraian materi di atas.


3.8 Ikatan Kimia 

R A NG KU M AN

G. N. Lewis, atau yang lebih dikenal dengan Lewis, adalah orang


pertama yang mencoba menjelaskan ikatan dalam senyawa Cl2, H2, N2,
CH4, HCl, CO2, CCl4, dan sebagainya. Pada tahun 1916, Lewis
mengajukan teori bahwa atom-atom berikatan kovalen dengan cara
membentuk pasangan elektron hasil sumbangan kedua atom yang
berikatan. Lewis menggambarkan ikatan kovalen melalui struktur Lewis,
suatu susunan elektron di antara atom-atom yang berikatan. Struktur ini
terdiri dari simbol Lewis, yaitu lambang unsur yang dikelilingi sejumlah
elektron valensi.
Berdasarkan hasil pengamatan terhadap sejumlah molekul unsur dan
senyawa, ada beberapa langkah yang dapat digunakan dalam menuliskan
struktur Lewis, yaitu sebagai berikut.
a. Jumlahkan elektron valensi setiap atom yang berikatan. Untuk ion,
tambahkan atau kurangi dengan sejumlah elektron sesuai dengan
muatan negatif atau muatan positif ion bersangkutan.
b. Gunakan 1 (satu) pasang elektron untuk membentuk setiap ikatan
antar 2 atom yang berikatan.
c. Lengkapi elektron dari atom yang terikat pada atom pusat sehingga
memenuhi hukum oktet (kecuali atom hidrogen).
d. Sisa elektron ditempatkan pada atom pusat.
e. Apabila atom pusat belum memenuhi hukum oktet, lakukan
pengaturan kembali dengan membentuk ikatan rangkap 2 atau
rangkap 3.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!!

1) Ahli kimia yang pertama kali menjelaskan ikatan pada senyawa Cl 2, H2,
N2, CH4, HCl, CO2, CCl4, dan sebagainya adalah ….
A. Langmuir
B. Lewis
B. Kossel
C. Schrodinger

2) Ikatan kovalen terjadi antara atom-atom ….


A. logam dan nonlogam
B. dalam satu golongan dalam sistem periodik
 PEKI4315/MODUL 3 3.9

C. golongan IA dan VIIA


D. dengan keelektronegatifan yang sama

3) Jumlah pasang elektron ikatan dalam molekul O 2 adalah sebanyak ….


A. 2
B. 3
C. 4
D. 5

4) Jumlah pasang elektron ikatan dalam molekul N 2 adalah sebanyak ….


A. 2
B. 3
C. 4
D. 5

5) Teori oktet yang dikemukakan oleh G. N. Lewis, menyatakan bahwa


atom-atom cenderung ….
A. memiliki 8 elektron kulit terluarnya
B. melepaskan 1 elektron kulit terluarnya
C. menangkap 1 elektron untuk menjadi stabil
D. membentuk pasangan ikatan

6) Molekul yang stabil terbentuk apabila jumlah elektron ….


A. ikatan lebih banyak daripada elektron anti ikatan
B. ikatan sama lebih banyak dari elektron ikatan
C. antiikatan lebih banyak dari elektron ikatan
D. antiikatan adalah setengah dari elektron ikatan

7) Pasangan atom berikut yang memiliki struktur • X • adalah ....


A. Li dan Na
B. K dan Ca
C. Mg dan Ca
D. Al dan Cl

8) Pasangan atom berikut yang memiliki struktur adalah ....


A. N dan F
B. K dan Cl
C. Ca dan Br
D. Cl dan Br
3.10 Ikatan Kimia 

9) Jumlah elektron valensi yang terdapat dalam molekul CBr 4 adalah


sebanyak ….
A. 24 buah elektron
B. 28 buah elektron
C. 32 buah elektron
D. 36 buah elektron

10) Jumlah elektron valensi yang terdapat dalam molekul NO 2 adalah


sebanyak ….
A. 15
B. 14
C. 13
D. 12

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEKI4315/MODUL 3 3.11

Kegiatan Belajar 2

Ikatan Ion

D alam Kegiatan Belajar 1 dikemukakan bahwa ikatan antara atom-atom


terdiri dari ikatan kovalen, ikatan ion, ikatan logam, ikatan hidrogen
dan gaya antaraksi Van der Waals. Dalam Kegiatan Belajar 2, Anda hanya
akan mempelajari ikatan ion yang terdiri dari subtopik energi kisi dan lingkar
Born-Haber.
Pandangan mengenai teori ikatan ion muncul berdasarkan berbagai fakta
eksperimen. Pada tahun 1808, Davy menemukan bahwa cairan elektrolit
NaOH dapat menghasilkan unsur Na dan gas O2. Dari elektrolisis berbagai
senyawa, sekelompok zat, seperti O2 dan Cl2 selalu dihasilkan di anoda,
sedangkan kelompok zat lain, seperti H2, Na dan Cu dihasilkan di katoda.
Dari penemuan tersebut, pada tahun 1812, Berzelius mengajukan teori
dualistik yang menyatakan bahwa atom-atom dalam senyawa mempunyai
kutub-kutub yang berlawanan tanda akibat kelebihan muatan listrik positif
dan negatif.
Teori ikatan ion yang masih diterima sampai sekarang adalah teori yang
dikemukakan oleh Kossel pada tahun 1916. Kossel menjelaskan bahwa atom
unsur yang sangat elektropositif dapat melepaskan 1 atau 2 elektron yang ada
di kulit terluar. Atom unsur yang sangat elektronegatif dapat menerima 1 atau
2 elektron yang dilepaskan oleh atom unsur yang elektropositif.
Ikatan ion dibentuk oleh atom-atom yang mudah mengion. Ikatan ini
terjadi karena atom dengan energi pengionan rendah melepaskan elektron
membentuk kation, ion bermuatan positif, dan atom lain dengan afinititas
elektron tinggi menerima elektron membentuk anion, ion bermuatan negatif.
Energi pembentukan senyawa yang berikatan ion tersebut, kemudian dapat
Anda hitung dengan cara menjumlahkan energi pengionan dan afinitas
elektron dari atom-atom pembentuknya. Sebagai contoh perhatikanlah
pembentukan senyawa NaCl berikut. Kalau atom Na(g) dan atom Cl(g)
bereaksi maka Anda dapat menghitung energi yang dibebaskan dengan cara:
Na(g) Na+(g) + le  I = 495,8 kJ mol 1
 
Cl( g ) + le Cl (g) E = -349,0 kJ mol 1
Na(g) + Cl( g ) [Na+][ Cl  ](g) E = + 46,8 kJ mol 1
3.12 Ikatan Kimia 

Langmuir menamakan senyawa yang terbentuk karena serah terima


elektron dari atom-atom pembentuknya sebagai senyawa ion atau senyawa
elektrovalen. Ikatan pada senyawa ion disebut ikatan ion. Istilah polar
kadang-kadang digunakan sebagai pengganti istilah elektrovalen.

A. ENERGI KISI

Pada suhu kamar, senyawa ion ada dalam bentuk kristal. Kristal ini
tersusun dari ion-ion positif dan negatif secara teratur. Bentuknya ditentukan
oleh muatan dan jari-jari ion penyusun kisi-kisi kristal. Pada subtopik
berikut, kita membahas energi kisi, pengertian energi kisi, dan penentuan
energi kisi melalui lingkar Born-Haber.
Alasan utama yang menyebabkan senyawa ion stabil adalah adanya gaya
tarik-menarik antarion dalam pembentukan senyawa ion yang menyebabkan
energi potensial berkurang. Untuk mengetahui hal ini, marilah kita perhatikan
dua situasi energi potensial berikut. Situasi pertama pada kumpulan atom
netral dan situasi kedua pada kumpulan ion. Perhatikan bagaimana energi
potensial berubah jika kita pisahkan partikel-partikel dari kumpulan atom
netral dan satukan kembali partikel-partikel itu sebagai ion.
Gaya tarik antaratom netral sangat lemah. Hanya dibutuhkan sedikit
energi untuk memisahkan atom-atom netral tersebut. Gaya tarik-menarik
yang kuat antara ion-ion berlawanan muatan menyebabkan terjadinya
pelepasan banyak energi yang diikuti oleh penurunan energi potensial yang
sangat besar. Hal ini menyebabkan ion dalam kristal mempunyai energi
potensial lebih rendah dari atom netral. Energi potensial yang rendah ini
disebut energi kisi (lattice energy). Harga mutlaknya lebih besar dari jumlah
energi yang dibutuhkan untuk membentuk ion. Dengan demikian,
pembentukan senyawa ion bersifat eksotermik.
Anda tentu mengerti sekarang mengapa atom-atom logam cenderung
membentuk ion dengan konfigurasi elektron, seperti gas mulia. Logam
dengan konfigurasi elektron sedemikian rupa tidak membutuhkan banyak
energi untuk mengosongkan kulit valensinya. Energi kisi yang eksotermik
sudah cukup untuk mengabaikan sumbangan perubahan endotermik pada
perubahan energi total. Walaupun demikian, melepaskan elektron dari
konfigurasi elektron, seperti gas mulia yang ada di bawah kulit terluar dari
atom logam membutuhkan banyak energi. Lebih banyak dari energi kisi
eksotermik yang dapat dihasilkan. Oleh karena itu, pelepasan elektron segera
 PEKI4315/MODUL 3 3.13

berhenti setelah ion mempunyai konfigurasi, seperti gas mulia.


Kecenderungan ion untuk memiliki konfigurasi elektron stabil, seperti gas
mulia, dengan 8 elektron pada kulit terluar, tentu sesuai dengan teori oktet,
seperti telah Anda pelajari pada Kegiatan Belajar 1.
Perubahan energi pada pembentukan ikatan ion dapat dihitung dari
energi ionisasi untuk pembentukan kation, afinitas elektron untuk
membentuk anion, dan gaya tarik elektrostatis di antara ion-ion yang
berikatan. Marilah kita andaikan atom Na dan Cl ada dalam fase gas yang
secara energetik dipenuhi apabila jarak masing-masing saling berjauhan. Saat
kedua partikel saling mendekat, terjadi pembentukan ion Na  dan ion Cl 
dengan pelepasan dan pengikatan energi, seperti terlihat pada contoh
pembentukan NaCl di atas. Di samping itu terdapat gaya elektrostatik besar
yang menyebabkan kedua ion mendekat sampai mencapai keadaan
setimbang, seperti diperlihatkan melalui Gambar 3.2 berikut.

Gambar 3.2.
Energi Potensial terhadap Jarak Inti dalam Pembentukan
Ikatan Ion

Pada jarak antarinti yang sangat dekat yang berperan adalah gaya tolak
menolak antara ion-ion sejenis.
Kristal ion NaCl yang dihasilkan terdiri dari susunan teratur ion-ion
Na  dan ion-ion Cl  dalam kisi kristal.
3.14 Ikatan Kimia 

Gambar 3.3.
Bentuk dan Skema Kristal Natrium Klorida

Yang dimaksudkan dengan kisi kristal adalah kumpulan satuan-satuan


terkecil (disebut sel satuan) dari kristal. Ion-ion dalam sel satuan biasanya
digambarkan dengan titik-titik. Adapun yang dimaksudkan dengan energi
kisi menurut Born (1928) adalah ukuran kestabilan dari ikatan ion. Energi
kisi kristal didefinisikan sebagai energi yang dilepaskan apabila kation dan
anion yang berupa gas saling mendekat dari jarak tak hingga sampai pada
kedudukan setimbang dalam kisi kristal yang terdiri dari 1 mol unit rumus
senyawa.

B. LINGKAR BORN-HABER

Suatu cara untuk menghitung harga energi kisi kristal dikembangkan


oleh Born dan Haber dengan menggunakan natrium klorida, NaCl, sebagai
contoh. Entalpi pembentukan 1 mol kristal NaCl dapat ditentukan secara
eksperimen (semua percobaan dilakukan pada suhu 298 K atau 25 oC) sebagai
berikut.
1
Na( s )  Cl2( g )  NaCl( s ) H  410 kJ mol 1
2
 PEKI4315/MODUL 3 3.15

Proses ini dapat dipecah dalam beberapa tahap berikut.


1. Na( s )  Na( g ) H1  108 kJ mol 1
Entalpi ini adalah entalpi sublimasi dari logam natrium, Na(s).
1
2. Cl2( g )  Cl( g ) H1  121kJ mol 1
2
1 1
H 2  entalpi disosiasi dari Cl2( s )  D
2 2

3. Na( g )  Na( g ) H3  489 kJ mol 1
H 3  energi ionisasi dri natrium = I
4. Cl( g )  Cl(g ) H 4  365 kJ mol 1
H 4  afinitas elektron, reaksinya eksoterm
5. Na ( g )  Cl(g )  NaCl( s ) H5  energi kisi kristal

Tahap-tahap ini digunakan dalam siklus Born-Haber seperti terlihat pada


Gambar 3.4 berikut ini.

Gambar 3.4.
Siklus Born-Haber

Berdasarkan hukum Hess:


H  H1  H 2  H3  H 4  H5
410  108  121  489  (365  H5 )
H5  763 kJ mol 1 (merupakan energi kristal)
3.16 Ikatan Kimia 

Oleh karena energi kisi berharga negatif, yaitu H5  763 kJ mol 1
maka bersifat eksotermik. Berdasarkan langkah-langkah tersebut maka harga
energi kisi kristal dapat dicari melalui cara tak langsung dari data
termokimia.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Berilah penjelasan singkat tentang persyaratan terbentuknya ikatan ion!


2) Berilah penjelasan singkat mengapa atom-atom logam cenderung
membentuk ion dengan konfigurasi elektron, seperti gas mulia!
3) Apakah yang dimaksudkan dengan energi kisi kristal? Serta
bagaimanakah cara mengukur besarnya energi kisi suatu kristal?
4) Diketahui energi penguapan Ca(s) ialah 192 kJ/mol, energi ionisasi
pertama dari Ca = 589,5 kJ/mol; energi ionisasi Ca = 1146 kJ/mol,
afinitas elektron Cl = -348 kJ/mol; energi disosiasi Cl2 = 238 kJ/mol dan
energi pembentukan standar CaCl2(g) = -795 kJ/mol. Tentukan energi kisi
dari CaCl2(s) dalam kJ/mol!
5) Tentukan energi pembentukan standar KCI (s) dari data berikut.
Kalor sublimasi K (s) = 90,0 kJ/mol
Kalor disosiasi Cl2 (g) = 119 kJ/mol
Energi ionisasi K (g) = 419 kJ/mol
Afinitas elektron Cl (g) = -348 kJ/mol
Energi kisi KCI (s) = -704,2 kJ/mol

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Ikatan ion akan terbentuk dengan mudah apabila atom-atom yang


bersangkutan mudah membentuk ion. Ini berarti bahwa atom yang satu
mudah membentuk kation dengan energi pengionan yang rendah,
sedangkan atom yang lainnya mudah membentuk anion dengan afinitas
elektron yang tinggi.
 PEKI4315/MODUL 3 3.17

2) Atom-atom logam cenderung membentuk ion dengan konfigurasi


elektron, seperti gas mulia karena logam dengan konfigurasi elektron gas
mulia tidak membutuhkan banyak energi untuk mengosongkan kulit
valensinya.
3) Energi kisi kristal didefinisikan sebagai energi yang dilepaskan bila
kation dan anion yang berupa gas saling mendekat dari jarak tak hingga
sampai pada kedudukan setimbang dalam kisi kristal yang terdiri dari 1
mol unit rumus senyawa.
Suatu cara untuk menghitung harga energi kisi kristal dikembangkan
oleh Born dan
Haber dengan menggunakan natrium klorida, NaCl, sebagai contoh.
4) Gunakan cara menghitung energi kisi kristal, seperti contoh dalam
lingkar Born Haber sehingga diperoleh Hkisi = -2264,5 kJ/mol
5) Gunakan cara menghitung energi kisi kristal, seperti contoh dalam
lingkar Born-Haber sehingga diperoleh energi pembentukan standar
KCl (s) sebesar – 424,2 kJ/mol .

R A NG KU M AN

Pandangan mengenai teori ikatan ion muncul berdasarkan berbagai


fakta eksperimen. Davy menemukan bahwa elektrolisis NaOH cair
menghasilkan unsur Na dan O2. Dari elektrolisis berbagai senyawa, zat
seperti H2, Na dan Cu dihasilkan di katoda, sedangkan O 2 dan Cl2 selalu
dihasilkan di anoda. Berdasarkan penemuan ini, Berzelius mengajukan
sifat dualistik yang menyatakan bahwa atom-atom dalam senyawa
mempunyai kutub-kutub yang berlawanan tanda akibat kelebihan
muatan listrik positif dan negatif.
Teori ikatan ion yang sekarang masih diterima adalah teori yang
dikembangkan oleh Kossel. Atom unsur sangat elektropositif dapat
melepaskan 1 atau 2 elektron dari kulit terluar untuk membentuk kation,
ion bermuatan positif. Atom unsur sangat elektronegatif dapat menerima
1 atau 2 elektron yang dilepaskan oleh atom unsur elektropositif untuk
membentuk anion, ion bermuatan negatif.
Ikatan ion terbentuk di antara atom-atom yang mudah mengion.
Atom yang memiliki energi pengionan rendah membentuk kation dan
atom yang memiliki afinitas elektron tinggi membentuk anion.
Perubahan energi pada pembentukan ikatan ion dihitung dari energi
ionisasi pembentukan kation, afinitas elektron pembentukan anion, dan
3.18 Ikatan Kimia 

gaya tarik elektrostatis dari kedua ion yang berikatan. Suatu cara
menghitung harga energi kisi kristal dikembangkan oleh Born dan Haber
menggunakan natrium klorida sebagai contoh. Harga energi kisi kristal
tersebut ditentukan melalui hukum Hess.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepar!

1) Para ahli kimia berikut ini yang berkecimpung dalam pengembangan


ikatan ion adalah ....
A. Davy dan Berzelius
B. Bronsted dan Lewis
C. Kossel dan Langmuir
D. Arhenius dan Kossel

2) Fakta eksperimen yang mendukung dalam perkembangan teori ikatan


ion, kecuali ....
A. cairan elektrolit NaOH dapat menghasilkan unsur Na dan O2
B. sekelompok zat, seperti O2 dan Cl2 selalu terbentuk di anoda pada
peristiwa elektrolisis
C. hasil elektrolisis menunjukkan bahwa zat, seperti H2, Na, dan Cu
selalu dihasilkan di katoda
D. atom unsur yang sangat elektropositif dapat melepaskan 1 atau 2
elektron yang ada pada kulit terluar

3) Ikatan ion terjadi karena adanya ….


A. gaya elektrostatik antara ion positif dan ion negatif
B. gaya Van der Waal antara ion-ion yang berikatan
C. gaya antara proton dan elektron
D. pemakaian bersama sepasang elektron atau lebih

4) Ikatan elektrovalen/ion paling mudah terbentuk dari persenyawaan antara


unsur golongan ….
A. alkali dan golongan alkali tanah
B. halogen dan golongan alkali
C. halogen dengan golongan halogen
D. alkali tanah dan golongan halogen
 PEKI4315/MODUL 3 3.19

5) Di antara senyawa berikut yang mengandung ikatan dengan sifat ion


paling kecil adalah ….
A. NO
B. F2
C. ClBr
D. HCl

6) Ikatan ion lebih kuat dari ikatan kimia yang lainnya karena ….
A. berbentuk padat
B. adanya gaya elektrostatik
C. adanya gaya Van der Waals
D. adanya pasangan elektron bebas

7) Untuk membentuk senyawa A B  dengan ikatan ion persyaratan yang


harus dipenuhi adalah ….
A. IA + EA > IB + EB
B. IA + EA < IB + EB
C. IA + EA = IB + EB
D. IA - EA < IB + EB

8) Ikatan ion dalam kristal terjadi karena ….


A. jumlah energi ionisasi dan afinitas elektron dari pasangan ion yang
sama
B. akibat adanya gaya tarik-menarik antara ion positif dan ion negatif
C. pemakaian secara bersama pasangan elektron dalam kisi kristal
D. adanya kombinasi energi tarik-menarik dan tolak menolak antara
ion-ion pada keadaan setimbang

9) Pernyataan berikut adalah benar berkaitan dengan ikatan ion, kecuali ….


A. makin besar ukuran ion maka makin kecil afinitas elektronnya
B. energi ionisasi dari unsur-unsur gas mulia sangat tinggi karena
orbital elektronnya terisi penuh dan sukar melepaskan elektron
darinya
C. reaksi pembentukan kristal ion dari pasangan ionnya adalah reaksi
eksoterm
D. satuan terkecil dalam suatu kristal padat yang masih mempunyai
sifat dari kristal tersebut disebut kisi titik kristal
3.20 Ikatan Kimia 

10) Perhatikan persamaan reaksi berikut!


K s   1 2 Cl2 g   KCl s  AH  424, 2 kJ / mol
Energi yang menyertai reaksi di atas disebut ….
A. entalpi pembentukan senyawa
B. energi kisi kristalin
C. energi pengkristalan senyawa
D. energi entalpi penyerapan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEKI4315/MODUL 3 3.21

Kegiatan Belajar 3
Jari-jari Ion

J ari-jari ion dapat ditentukan dari jarak antarion dalam kristal. Pengetahuan
tentang jari-jari ion berguna untuk menjelaskan struktur dan bentuk kristal.
Dalam Kegiatan Belajar 3 ini, Anda akan mempelajari jari-jari ion dan
struktur kristal ion.

A. JARI-JARI ION

Jarak ion positif dengan ion negatif dalam kristal dapat ditentukan
melalui difraksi sinar X. Beberapa nilai jarak antarion senyawa alkil halida
dapat Anda lihat dalam Tabel 3.3 berikut.

Tabel 3.3.
Jarak Antarion Senyawa Alkil Halida

Jarak Antarion KF 2,66 KCl 3,14 KBr 3,29 Kl 3,53


(Å) NaF 2,31 NaCl 2,81 NaBr 2,98 NaI 3,23
(KF–NaF), dan 0,35 0,33 0,31 0,30
Seterusnya

Pada Tabel 3.3 terlihat bahwa harga ∆ hampir sama. Dengan demikian,
jari-jari ion dapat dianggap tetap.
Ion-ion dalam kristal apabila dianggap berbentuk bola yang saling
bersinggungan maka jarak antarion sama dengan jumlah kedua jari-jari ion
yang bersangkutan, yaitu:
rAB = rA+ rB .

Penggambarannya adalah sebagai berikut.

Gambar 3.5.
Jari-jari ion
3.22 Ikatan Kimia 

Dengan menentukan harga jari-jari salah satu ion, jari-jari ion yang lain
dapat Anda cari.
Pada tahun 1927, Pauling menentukan jari-jari ion berdasarkan anggapan
ion-ion dengan susunan elektron yang sama mempunyai jari-jari yang
berbanding terbalik dengan muatan efektif ( Z ef ) masing-masing ion, adalah:
1 1
rA : rB = : .
Z ef,A Z ef,B

Karena ukuran jari-jari dipengaruhi oleh gaya tarik inti terhadap


elektron-elektron di kulit terluar maka muatan efektif diperoleh dari selisih
muatan inti (Z) dengan efek saringan (S) yang dihasilkan oleh elektron-
elektron di kulit terdalam, yaitu:
Zef = Z - S.

Nilai S ditentukan dari data spektra hasil percobaan. Sebagai contoh data
spektra, ion dengan struktur Ne mempunyai S = 4,52. Berdasarkan data ini,
Anda dapat menghitung jari-jari ion Na+ dan F  dengan cara berikut.
Muatan inti Na  = 11

Muatan efektif Na = 11 – S
= 11 – 4,52
= 6,48

muatan inti F =9
muatan efektif F  =9–S
= 9 – 4,52
= 4,48
1 1
rNa + : rF- = :  4, 48 : 6, 48
6, 48 4, 48
rNa F   2,31 Å
4, 48
rNa +   2,31Å=0,95 Å
4, 48  6, 48
6, 48
rF-   2,31Å = 1,36 Å
4, 48  6, 48

Atas dasar perhitungan di atas maka dapat ditentukan jari-jari ion-ion


yang lain, seperti dapat Anda lihat dalam Tabel 3.4 berikut.
 PEKI4315/MODUL 3 3.23

Li+ Be++
0,66 0,31

Na+ Mg++ Al+++


0,95 0,65 0,50

K- Cu- Cu++ Zn++ Sc+++ Ga+++ Ti++++


1,33 0,96 0,99 0.74 0,81 0,62 0,68

Rb+ Ag+ Sr++ Cd++ r+++ In+++ Zr+++ Sn++++


1,48 1,26 1,35 0,97 0,93 0,81 0,80 0,71

Cs+ Au+ Ba++ Hg++ La+++ Ti+++ Pb++++

F- Cl- Br- I
1.36 1,81 1,95 2,16

O-- Si-- Se-- Te++


1,44 1,84 1,98 2,21

Dari harga jari-jari ion Tabel 3.4 dapat disimpulkan sebagai berikut.
1. Pada satu golongan dalam tabel periodik, jari-jari ion semakin besar
dengan peningkatan massa atom.
2. Ion-ion dengan susunan elektron sama (isoelektronik), jari-jarinya
semakin kecil dengan bertambahnya muatan inti. Hal ini disebabkan oleh
gaya tarik inti terhadap elektron yang semakin besar.
Contoh:
O 2   F   Na   Mg 2   Al 3 (2,8)
S 2   Cl   K   Ca 2   Sc3 (2,8,8)
2 2 3
Cu  Zn  Ga (2,8,18)
3. Apabila suatu unsur dapat membentuk dua macam atau lebih ion positif,
semakin besar muatan positif maka semakin kecil jari-jari ionnya.
3.24 Ikatan Kimia 

Contoh:
Ion r (Å) Ion r (Å)
Tl+ : 1,44 Mn2+ : 0,80
Tl3+ : 0,95 Mn3+ : 0,62
Pb2+ : 1,21 Fe2+ : 0,75
Pb4+ : 0,84 Fe3+ : 0,60

4. Untuk deret lantanida terjadi apa yang disebut kontraksi lantan, artinya
jari-jari ion semakin kecil dari La ke Lu. Hal ini disebabkan oleh muatan
inti yang terus bertambah, sedangkan kulit elektronnya tetap. Pengisian
elektron terjadi pada subkulit 4f.
Contoh:
La Ce Fe Nd Pm Sm Eu Gd
1,15 1,11 1,09 1,08 1,06 1,04 1,03 1,02
Tb Dy Ho Er Tm Yb Lu
1,00 0,99 0,97 0,96 0,95 0,95 0,93
Hal yang sama terjadi pada deret aktinida.

B. STRUKTUR KRISTAL ION

Anda telah mempelajari jari-jari ion dan cara untuk menentukan


harganya bila salah satu jari-jari ion diketahui. Dalam subtopik berikut, Anda
diajak membahas struktur dan bentuk kristal ion.
Padatan ionik merupakan kristal keras dengan daya kompresi dan
ekspansi rendah. Padatan semacam ini memiliki titik leleh tinggi. Dalam
keadaan padat, senyawa ion merupakan isolator listrik. Namun, lelehan dan
larutannya dapat menghantarkan arus listrik. Sifat inilah yang membedakan
padatan ionik dari padatan kovalen maupun Van der Waals.
Struktur kristal ion ditentukan oleh ukuran relatif masing-masing ion dan
secara total harus netral. Pengaruh ukuran ion terhadap struktur kristal dapat
dijelaskan dengan bilangan koordinasi. Bilangan ini didefinisikan sebagai
jumlah ion negatif yang mengelilingi ion positif atau sebaliknya. Sebagai
contoh, ion Cs + yang dikelilingi oleh 8 ion Cl- dalam kristal CsCl
mempunyai bilangan koordinasi 8. Ion Na + yang dikelilingi oleh 6 ion Cl-
dalam kristal NaCl mempunyai bilangan koordinasi 6.
Jumlah bilangan koordinasi suatu ion ditentukan oleh ukuran ion
tersebut. Ion positif yang besar dapat bersinggungan dengan lebih banyak ion
 PEKI4315/MODUL 3 3.25

negatif dibandingkan ion positif yang kecil. Dengan demikian, ion positif
yang besar mempunyai bilangan koordinasi lebih besar dibandingkan ion
positif yang kecil. Hal ini dapat Anda pahami berdasarkan kedua contoh
bilangan koordinasi ion positif di atas. Ion Cs + berukuran lebih besar
dibandingkan ion Na + . Dengan demikian, bilangan koordinasi ion Cs + tentu
lebih besar dari ion Na + .
Dengan anggapan bahwa ion-ion berbentuk bola, bilangan koordinasi
yang menyebabkan ion-ion membentuk struktur kristal yang stabil ditentukan
oleh perbandingan jari-jari ion positif terhadap ion negatif, r + /r  . Di bawah
ini dapat Anda pelajari contoh cara menentukan harga r + /r  dan
hubungannya dengan kestabilan struktur kristal.
Untuk struktur oktahedral yang mempunyai bilangan koordinasi 6
(enam), harga r + /r  dapat dicari dengan cara sebagai berikut.

Gambar 3.6. Gambar 3.7


Struktur Oktahedral Ion Batas rA+ / rB
Pusat Dikelilingi oleh 6 Ion Lain untuk Struktur Oktahedral

Ion-ion A + dan B- hanya dapat bersinggungan bila:


rB
 cos 45o ,
rA+ + r 
B

sehingga

r + /r = 0,414.


Bila harga r + /r lebih kecil dari 0,414 maka kation akan bergetar
sehingga kristal menjadi tidak stabil. Kestabilan dapat dicapai kembali
dengan mengurangi jumlah anion yang mengelilingi kation. Dengan
demikian, strukturnya menjadi tetrahedral dengan bilangan koordinasi 4.
3.26 Ikatan Kimia 

Gambar 3.8.

Struktur Oktahedral yang Tidak Stabil r + /r < 0,414.

Bila kation lebih kecil lagi maka akan terbentuk struktur planar segitiga
dengan bilangan koordinasi 3. Dalam hal ini:
rB
 cos 30o
rB + r 
B

sehingga

r + /r = 0,155

Gambar 3.9.

r /r untuk struktur segitiga planar
+

Dengan cara yang sama dapat Anda tentukan perbandingan jari-jari ion
dalam kristal dengan berbagai bilangan koordinasi. Tabel 3.6 berikut

memperlihatkan batas r + /r untuk berbagai struktur dan bilangan
koordinasi.
 PEKI4315/MODUL 3 3.27

Tabel 3.6.
Struktur Kristal, Bilangan Koordinasi, dan Batas Ratio Jari-jari Ion

Struktur Bilangan Koordinasi Batas Ration r + /r 


Linier 2 0 – 0,155
Triangular 3 0,155 – 0,225
Tetrahedral 4 0,225 – 0,414
Planar segi empat 4 0,414 – 0,732
Oktahedral 6 0,414 – 0,732
Kubus 8 0,732 – 1,000
Struktur rapat 12 1,000

Perbandingan jari-jari ion dapat secara umum digunakan untuk


meramalkan struktur kristal suatu senyawa ion. Misalkan, kristal NaCl yang

mempunyai perbandingan r + /r = 0,525 dan bilangan koordinasi 6 maka
diperkirakan memiliki struktur oktahedral sehingga menghasilkan kristal
berbentuk kubus berpusat muka. Pembuktian secara eksperimen
menunjukkan bahwa kristal NaCl memang mempunyai bentuk kristal kubus
berpusat muka, seperti yang diramalkan.

Gambar 3.10.
Struktur Kristal NaCl

Adapun kristal CsCl yang mempunyai bilangan koordinasi 8 dan harga


rCs+ /rCl - = 0,93 mempunyai struktur kristal kubus berpusat badan.
3.28 Ikatan Kimia 

Gambar 3.11.
Struktur Kristal CsCl

Senyawa CaF2 (Fluorite) mempunyai struktur kristal yang disusun


berdasarkan bilangan koordinasi ion positif dan ion negatif yang berbeda.
Setiap ion Ca2+ dikelilingi 8 ion F  pada sudut-sudut kubus dan setiap ion
F  dikelilingi oleh 4 ion Ca2+ pada sudut-sudut tetrahedral.

Gambar 3.12.
Struktur Kristal Fluorite
 PEKI4315/MODUL 3 3.29

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi Kegiatan


Belajar 3, silakan Anda mengerjakan latihan berikut ini!

1) Berilah penjelasan singkatan kegunaan dari pengetahuan tentang jari-jari


ion!
2) Sebutkan faktor-faktor apa saja yang dapat mempengaruhi ukuran ion!
3) Bagaimanakah cara menentukan jarak antara ion positif dan ion negatif?
Serta bagaimanakah cara menentukan nilai jari-jari ion?
4) Tentukan bilangan koordinasi ion Cs+ dan ion Cl- dalam kristal CsCl

jika diketahui perbandingan r+ /r  1,1!
5) Dalam senyawa KF, ion K+ dan ion F  ternyata mempunyai jari-jari
yang hampir identik, yaitu masing-masing sekitar 1,34 Å. Apakah yang
dapat Anda ramalkan tentang perbandingan jari-jari ion K  dan ion
F ?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pengetahuan atau informasi tentang perbandingan jari-jari ion secara


umum dapat digunakan untuk meramalkan struktur suatu kristal ion.
2) Ukuran ion ditentukan oleh gaya tarik antara elektron luar dan muatan
inti positif yang efektif.
3) Jarak antara ion positif dan ion negatif dapat ditentukan secara
eksperimental, sedangkan nilai jari-jari ion didapat secara metode semi
empirik dari Pauling dengan menggunakan beberapa kristal standar.
Kristal standar adalah senyawa antara sepasang senyawa isoelektronik.
4) Penyelesaian dari pertanyaan nomor 4 adalah sebagai berikut.
1 1
Nilai r+ r   +    0,909
r /r  1,1
5) Jari-jari ion K  mestinya lebih besar dari 1,4 Å, dan jari-jari ion F 
jauh lebih kecil karena kation atom selalu lebih kecil dari atom
induknya, sedangkan jari-jari anion lebih besar dari atom induknya.
Menurut pengamatan, jari-jari ion K  dan ion F  masing-masing 2, 0
Å dan 0, 6 Å.
3.30 Ikatan Kimia 

R A NG KU M AN
Pauling pada tahun 1927 menentukan jari-jari ion berdasarkan
anggapan bahwa ion-ion dengan susunan elektron yang sama
mempunyai jari-jari yang berbanding terbalik dengan muatan efektif
( Z ef ) dari ion-ion yang bersangkutan.
Oleh karena ukuran ion ditentukan oleh gaya tarik inti terhadap
elektron di kulit terluar maka muatan efektif didefinisikan sebagai selisih
muatan inti ( Z ) dengan efek saringan ( S ) dari elektron-elektron di kulit
terdalam
Zef  Z - S
Pengaruh efek saringan tersebut dapat ditentukan berdasarkan data
spektra yang diperoleh dari hasil eksperimen.
Struktur kristal ion ditentukan oleh ukuran relatif masing-masing ion
dengan muatan total seluruh kristal harus netral. Di dalam kristal, jumlah
ion positif yang mengelilingi ion negatif atau sebaliknya disebut
bilangan koordinasi. Ion Na  yang dikelilingi oleh 6 ion Cl  dalam
kristal NaCl mempunyai bilangan koordinasi 6.
Dengan anggapan bahwa ion-ion berbentuk bola, bilangan
koordinasi yang menyebabkan ion-ion membentuk struktur kristal yang
stabil ditentukan oleh perbandingan jari-jari ion positif terhadap ion
negatif, r + /r  .

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Jarak antara ion positif dan ion negatif dalam kristal dapat diukur secara
difraksi dengan sinar ….
A. X
B. β
C. α
D. γ

2) Pernyataan “Ion-ion dengan susunan elektron yang sama maka jari-


jarinya berbanding terbalik dengan muatan efektif dari ion-ion yang
bersangkutan”, dikemukakan oleh ….
A. Bohr
B. Rutherford
 PEKI4315/MODUL 3 3.31

C. Pauling
D. de Broglie
3) Pernyataan berikut adalah benar tentang jari-jari ion, kecuali ….
A. dalam satu golongan dalam tabel periodik, jari-jari ionnya semakin
besar dengan semakin naiknya berat atom.
B. ion-ion isoelektronik, jari-jarinya semakin kecil dengan
bertambahnya muatan inti
C. untuk deret lantan terjadi apa yang disebut kontraksi lantan, yang
artinya jari-jari ion semakin kecil dari La - Lu
D. apabila suatu unsur dapat membentuk dua macam atau lebih ion
positif, semakin besar muatan ion positif maka semakin besar jari-
jari ionnya.

4) Senyawa berikut ini yang mempunyai struktur garam batu adalah ….


A. CsCl
B. CaF2
C. NaI
D. CaCl2

5) Bilangan koordinasi 6 untuk ion menunjukkan struktur kristal ….


A. kubus
B. oktahedral
C. tetrahedral
D. segi empat planar

6) Keadaan yang dapat memberikan struktur kristal ion yang stabil


adalah ….
A. semua kation saling bersinggungan satu sama lainnya
B. semua anion saling bersinggungan, tetapi tidak dengan kation
C. anion dan kation saling bersinggungan dan semua anion saling
bersinggungan pula
D. semua kation bersinggungan dengan anion, tetapi anion tidak saling
bersinggungan

7) Cesium bromida (CsBr) mempunyai struktur kristal ….


A. segitiga planar
B. ortogonal
C. kubus berpusat ruang
D. kubus berpusat muka

8) Struktur kristal terutama ditentukan oleh ….


A. jumlah elektron valensi
3.32 Ikatan Kimia 

B. perbandingan jari-jari ion positif dan ion-ion negatif

C. perbandingan jumlah proton dan elektron


D. besarnya muatan inti atom

9) Bila diketahui jari-jari ion Cs+ 1,88 Å dan jari-jari ion Cl 1,67 Å maka
bilangan koordinasi untuk senyawa Cs  Cl adalah ….
A. 8
B. 6
C. 4
D. 2

10) Apabila diketahui jari-jari ion Cu+ 0,74 Å dan jari-jari



ion Cl 1,67 Å,
+ Cl
maka bilangan koordinasi untuk senyawa Cu adalah ….
A. 8
B. 6
C. 4
D. 2

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEKI4315/MODUL 3 3.33

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Ahli yang pertama kali menjelaskan tentang struktur molekul Cl2,
H2, N2, CH4, HCl, CO2, CCl4, dan sebagainya adalah G. N. Lewis
atau lebih dikenal dengan Lewis.
2) C. Ikatan kovalen terjadi antara atom-atom golongan IA dan VIIA
3) A. Jumlah pasang elektron ikatan dalam molekul O2 adalah sebanyak 2
pasang.
4) B. Jumlah pasang elektron ikatan dalam molekul N2 adalah sebanyak 3
pasang.
5) A. Jawaban sudah jelas, silakan Anda simak kembali uraian materi.
6) A. Molekul yang stabil terbentuk apabila jumlah elektron ikatan lebih
banyak daripada elektron anti ikatan.
7) C. Atom yang memiliki struktur •X• adalah atom yang memiliki
elektron valensi sebanyak 2 yaitu atom Mg dan atom Ca. Silakan
Anda cocokkan dengan sistem periodik unsur.
8) D. Atom yang memiliki struktur dengan 7 elektron valensi adalah atom
Cl dan atom Br. Silakan Anda cocokkan dengan sistem periodik
unsur.
9) C. Jumlah elektron valensi molekul CBr4 adalah 32 (4 elektron dari
atom C, 28 elektron dari atom Br).
10) B. Jumlah elektron valensi yang terdapat dalam molekul NO-2 adalah
sebanyak 14 (5 elektron dari atom N, 8 elektron dari atom O, 1
elektron dari muatan negatif 1)

Tes Formatif 2
1) A. Para ahli kimia berikut ini yang berkecimpung dalam
pengembangan ikatan ion adalah Davy dan Berzelius.
2) D. Beberapa fakta eksperimen yang mendukung dalam perkembangan
teori ikatan ion adalah sesuai dengan jawaban A, B, dan C,
sedangkan jawaban D kurang tepat karena merupakan hasil kajian
teoretis.
3.34 Ikatan Kimia 

3) A. Ikatan ion disebabkan oleh adanya gaya elektrostatik antara ion


positif dan ion negatif
4) B. Atom-atom unsur halogen (golongan VIIA) paling mudah
membentuk ikatan ion dengan atom-atom unsur golongan alkali
(IA).
5) C. Momen dipol F2 = 0
6) B. Ikatan ion lebih kuat dari ikatan kimia yang lainnya karena adanya
gaya elektrostatik.
7) B. Untuk membentuk senyawa A + B- dengan ikatan ion harus dipenuhi
persyaratan IA + EA < IB + EB
8) D. Ikatan ion dalam kristal terjadi karena adanya kombinasi energi
tarik-menarik dan tolak menolak antara ion-ion pada keadaan
setimbang
9) D. Jawaban A, B, dan C berkaitan dengan ikatan ion. Jawaban D
kurang tepat, satuan terkecil dalam suatu kristal padat yang masih
mempunyai sifat dari kristal tersebut disebut sel satuan.
10) A. Energi yang menyertai reaksi berikut
K(s) + ½ Cl2(g) KCl(s) AH = -424,2 kJ/mol
disebut entalpi pembentukan senyawa.

Tes Formatif 3
1) A. Pengukuran terhadap jarak ion positif dan ion negatif dalam kristal
dapat diukur secara difraksi sinar X.
2) C. Jawaban C, sebagai jawaban yang benar.
3) D. Bila suatu unsur dapat membentuk dua macam atau lebih ion positif,
semakin besar muatan ion positif maka semakin kecil jari-jari
ionnya.
4) C. Struktur garam batu dimiliki oleh senyawa Na I.
5) B. Bilangan koordinasi 6 untuk ion menunjukkan struktur kristal
oktahedral.
6) C. Anion dan kation saling bersinggungan dan semua anion saling
bersinggungan pula
7) D. Jari-jari ion untuk kation akan turun dengan naiknya muatan
( (rF   rO2 ).
8) C. Cesium bromida (Cs Br) mempunyai struktur kristal kubus berpusat
ruang.
 PEKI4315/MODUL 3 3.35

 1,88
9) A. Nilai r + /r   1,13
1, 67
-
yang diperoleh > 0,732. Jadi, struktur Cs + Cl

Nilai r+ /r
mempunyai bilangan oksidasi 8.
 0, 74
10) C. Nilai r + /r   1,13
1, 67

Nilai r+ /r yang diperoleh > 0,732. Jadi, struktur Cu ++ 2 Cl-
mempunyai bilangan oksidasi 4.
3.36 Ikatan Kimia 

Daftar Pustaka

Alberty, Robert A., Daniels, Farrington, diterjemahkan oleh N.M. Surdia


dkk. (1981). Kimia Fisika. Jakarta Pusat: Erlangga.

Brady, James E. (1999). Kimia Universitas Asas & Struktur. Diterjemahkan


dari buku General Chemistry Principles & Structure oleh Sukmariah
Maun, dkk. Jakarta: Binarupa Aksara.

Surdia, N.M. (1986). Ikatan Kimia. Departemen Pendidikan dan


Kebudayaan. Jakarta: Universitas Terbuka.

Surdia, N.M. (1993). Ikatan dan Struktur Molekul. Departemen Pendidikan


dan Kebudayaan, Dirjen Dikti, Proyek Pembinaan Tenaga Kependidikan
Tinggi.

Syarifuddin, Nuraini (1994). Ikatan Kimia. Yogyakarta: Gajah Mada


University Press.

Soekardjo. (1985). Kimia Fisika. Jakarta: Bina Aksara.


Modul 4

Ikatan Kovalen

Drs. Ida Bagus Suryadharma, M.S.

PEN D A HU L UA N

T eori oktet yang telah Anda pelajari pada Modul 3 hanya dapat
menjelaskan bagaimana terbentuknya ikatan pada senyawa kovalen.
Teori yang dikemukakan Lewis tersebut tidak dapat menjelaskan baik sifat
kimia maupun sifat fisika senyawa kovalen.
Ada 2 teori ikatan kovalen, yaitu teori ikatan valensi (valence bond
theory) dan teori orbital molekul (molekular orbital theory). Berdasarkan
teori ikatan valensi (VB) pada pembentukan ikatan kovalen, dua buah atom,
masing-masing dengan orbital valensi dan sebuah elektron saling mendekati
sampai jarak tertentu sehingga orbital valensi dari dua atom tersebut saling
tumpang tindih dan dua buah elektron yang ada saling berpasangan atau
memiliki spin yang berlawanan. Dua buah elektron yang berpasangan
tersebut adalah ditarik oleh inti masing-masing atom sehingga dua buah atom
tersebut terikat satu dengan yang lain. Teori orbital molekul (MO) tidak
mempersoalkan bagaimana suatu molekul terbentuk. Teori MO hanya
melihat bahwa suatu molekul merupakan kumpulan dari inti-inti atom yang
dikelilingi oleh elektron-elektron yang menempati orbital-orbital molekul
yang terbentuk dari orbital-orbital atom-atom yang berikatan. Dalam teori
VB, orbital-orbital valensi yang digunakan pada pembentukan ikatan kovalen
antara atom-atom merupakan orbital-orbital yang terlokalisasi sehingga
ikatan-ikatan kovalen yang terbentuk akan diarahkan pada posisi tertentu di
dalam ruang. Hal ini menyebabkan dimilikinya bentuk atau geometri tertentu
oleh suatu molekul.
Setelah mempelajari Modul 4 tentang Ikatan Kovalen ini, diharapkan
Anda memahami bahwa berbagai sifat senyawa kovalen dapat dijelaskan
melalui teori-teori yang berdasarkan pada postulat tertentu. Lebih khusus,
setelah mempelajari modul Ikatan Kovalen ini diharapkan Anda dapat:
4.2 Ikatan kimia 

1. membedakan postulat dasar teori MO dan teori VB;


2. menjelaskan pembentukan orbital bonding dan orbital antibonding;
3. membandingkan kuat ikatan antaratom dalam molekul kovalen;
4. menjelaskan sifat magnet molekul kovalen;
5. menjelaskan terbentuknya ikatan kovalen melalui tumpang tindih orbital;
6. menjelaskan pengertian energi resonansi;
7. menjelaskan pengertian hibridisasi;
8. menjelaskan cara menentukan harga skala keelektronegatifan
unsur/atom;
9. membedakan sifat polar ikatan kovalen pada berbagai senyawa.

Untuk mencapai tujuan tersebut dan memudahkan Anda mempelajari


Modul 4 ini maka modul Ikatan Kovalen ini dibagi menjadi 2 Kegiatan
Belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: memaparkan orbital molekul berdasarkan mekanika
gelombang dilengkapi dengan konsep-konsep terkait,
seperti orde ikatan, kepolaran ikatan, dan sifat
kemagnetan zat.
Kegiatan Belajar 2: memaparkan teori ikatan valensi beserta konsep-
konsep yang terkait, seperti resonansi, hibridisisasi,
energi ikatan, dan keelektronegatifan.

Uraian pada setiap kegiatan belajar disertai soal-soal latihan yang perlu
Anda kerjakan bersama teman sejawat atau tutor bila disediakan. Bila Anda
mengalami kesulitan dapat melihat rambu-rambu jawaban. Pada akhir setiap
kegiatan disediakan tes formatif yang perlu Anda kerjakan agar dapat
mengukur sejauh mana pemahaman Anda mengenai materi yang telah
dipelajari.

Selamat Belajar, Semoga Sukses!


 PEKI4315/MODUL 4 4.3

Kegiatan Belajar 1

Teori Orbital Molekul

S ebagian besar sifat kimia suatu zat tergambarkan melalui sifat molekul-
molekul zat tersebut. Sifat-sifat suatu molekul dapat dipahami bila
struktur dan ikatannya telah diketahui. Secara umum ikatan kimia
digolongkan menjadi ikatan ionik dan ikatan kovalen. Dalam mempelajari
ikatan kovalen, ada dua teori yang sudah popular yaitu teori ikatan valensi
(VB) dan teori orbital molekul (MO).
Teori VB didasari oleh pemikiran bahwa pembentukan ikatan kovalen
terjadi karena atom-atom lengkap saling didekatkan sehingga berantaraksi.
Pembahasan dalam teori VB dimulai dengan memperhatikan elektron pada
atom-atom secara individual, baru kemudian memperhatikan antaraksi orbital
atom-atom pada molekul. Antaraksi tersebut berupa terjadinya “overlap”
antara orbital atom-atom sehingga memungkinkan terbentuknya pasangan
elektron yang mengikat dua inti yang berdekatan.
Teori MO didasari oleh pemikiran bahwa molekul mirip dengan atom,
yakni molekul dipandang mempunyai orbital, seperti halnya atom. Orbital
tersebut dikenal sebagai orbital molekul. Elektron-elektron dalam orbital
molekul dipengaruhi oleh medan rata-rata dari inti-inti sebagai satu kesatuan.
Inti-inti tersebut berada pada jarak tertentu yang dikenal sebagai jarak
keseimbangan antarinti. Orbital molekul dapat dibentuk dari orbital-orbital
atom dengan metode kombinasi linear dari orbital-orbital atom (LCAO)
sehingga dikenal sebagai metode LCAO-MO.
Teori MO telah banyak digunakan oleh ahli kimia organik untuk
menjelaskan sifat-sifat molekul organik maupun mekanisme reaksi organik.
Oleh karena itu, tidak jarang dijumpai pembahasan teori MO sebagai bab-bab
awal dalam buku-buku yang berjudul mekanisme reaksi organik, terutama
pada buku-buku dengan penekanan aspek teoretik dari mekanisme reaksi.
Selain itu, dengan teori MO dapat diterangkan dengan baik, terjadinya
spektrum molekul pada daerah sinar tampak dan ultra violet sehingga
pembahasan spektroskopi sinar tampak dan ultra violet pada molekul selalu
didasari dengan pembahasan teori MO.
4.4 Ikatan kimia 

A. TEORI ORBITAL MOLEKUL PADA MOLEKUL DIATOMIK

Teori MO dihasilkan dari perluasan perlakuan kimia kuantum pada atom


ke molekul. Oleh karena itu, fungsi gelombang molekul yang
mendeskripsikan orbital molekul dapat diperoleh dengan penerapan metode
variasi. Dalam penerapan metode variasi dilibatkan tahap-tahap sebagai
berikut.
1. Penentuan fungsi gelombang perkiraan  yang mempunyai parameter
variasi, dalam hal ini digunakan fungsi gelombang yang merupakan
kombinasi linear dari orbital atom-orbital atom.
2. Pengerjaan integral < /H/ > yang merupakan aproksimasi terhadap
energi sistem dengan  ternormalisasi. Jika  belum dinormalisasi maka
integral tersebut dibagi dengan integral <  > (dalam hal ini H adalah
operator Hamilton).
3. Energi hasil pengerjaan integral pada butir 2, diminimumkan berkenaan
dengan parameter variasi sehingga diperoleh nilai-nilai dari parameter
variasi tersebut.
4. Akhirnya nilai-nilai parameter yang diperoleh pada butir 3,
disubstitusikan ke dalam fungsi gelombang  pada butir 1 sehingga
diperoleh fungsi gelombang sistem yang merupakan fungsi gelombang
aproksimasi.

1. Orbital Molekul H 2
Fungsi gelombang orbital molekul bagi H 2 diperoleh melalui kombinasi
linear fungsi gelombang 1s dua atom hidrogen.

 = C1(1s)1 + C2(1s)2 ……………………… (4.1)

dengan penerapan cara di atas diperoleh:


1
C ………………… (4.2)
2 (1  S 12 )

dengan S12 adalah besaran overlap


Akhirnya diperoleh dua fungsi gelombang orbital molekul H 2 .
 PEKI4315/MODUL 4 4.5

1
ψb  (1s)1  (1s)2  …………… (4.3)
2 (1  S 12 )
dan
1
ψa  (1s)1  (1s)2  …………… (4.4)
2 (1 - S 12 )
yang masing-masing berhubungan dengan nilai energi E berikut.
H  H12
Eb  11 ...............………….... (4.5)
1  S12
dan
H11  H12
Eb  ...................……….... (4.6)
1  S12

s adalah fungsi gelombang simetrik, sedangkan a adalah fungsi


gelombang antisimetrik terhadap sumbu atau bidang molekul. E b adalah
energi orbital bonding, sedangkan Ea adalah energi orbital anti bonding. H 11
dan H12 bernilai negatif sehingga energi orbital bonding lebih rendah dari
pada energi anti bonding. H11 dan H12 tergantung pada jarak antarinti
sehingga Eb dan Ea juga merupakan fungsi jarak antarinti, seperti yang
disajikan pada Gambar 4.1.

Gambar 4.1.
Ea dan Eb sebagai Fungsi Jarak Antarinti.
re adalah Jarak Kesetimbangan Antarinti. Garis Putus-putus menunjukkan
Energi H 2 Sebenarnya
4.6 Ikatan kimia 

Kuadrat fungsi gelombang persamaan tersebut merupakan rapat keboleh-


jadian elektron sepanjang sumbu antarinti.
1
ψ2b  (1s)12  (1s) 22  2(1s)1 (1s) 2 
2(1  S12 ) 
1
ψa2  (1s)12  (1s) 22  2(1s)1 (1s) 2  ….. (4.7)
2(1  S12 ) 

Arti fisis dari persamaan ψ 2b di atas adalah rapat kebolehjadian elektron


di antara dua inti meningkat, sedangkan arti fisis dari persamaan ψ a2 di atas
adalah rapat kebolehjadian elektron di antara dua inti berkurang bahkan
sampai nol, seperti tampak pada Gambar 4.2 berikut.

Gambar 4.2.
Rapat Kebolehjadian Elektron pada H 2 1 dan 2 Menyatakan Inti 1 dan Inti 2

Peningkatan rapat kebolehjadian elektron di antara kedua inti yang


tergambarkan oleh ψs2 , berperan dalam pembentukan ikatan sehingga orbital
yang dideskripsikan oleh ψs2 disebut orbital bonding. Orbital bonding
bersifat simetrik di seputar sumbu antarinti dan dikenal sebagai orbital sigma
(1s), sedangkan penurunan rapat kebolehjadian elektron di antara kedua inti
yang tergambarkan oleh ψ a2 , menyebabkan molekul terurai sehingga orbital
yang dideskripsikan oleh ψ a2 disebut orbital inti anti bonding. Orbital anti
bonding ini, juga simetrik di seputar sumbu antarinti dan dilambangkan
dengan  1s* . Orbital bonding dan antibonding beserta tingkat energinya dapat
 PEKI4315/MODUL 4 4.7

dinyatakan dengan suatu diagram tingkat energi, seperti yang disajikan pada
Gambar 4.3 berikut.

Gambar 4.3.
Diagram Tingkat Energi Orbital Molekul H 2 .
Tanda  Menyatakan Elektron

2. Orbital Molekul Dwiatom yang Lain


Pada pembahasan ion molekul H 2 telah diperoleh bahwa orbital
molekul 1s dan  1s* yang masing-masing merupakan orbital bonding dan
antibonding, dibentuk dari kombinasi linear dua orbital atom 1s. Orbital-
orbital molekul yang mempunyai tingkat energi lebih tinggi berikutnya, dapat
dibentuk dari orbital-orbital atom 2s, 2p, dan orbital-orbital lain.
Orbital atom dengan bilangan kuantum momentum sudut l = 0, 1, 2, …
dikenal sebagai orbital s, p, d, …, sedangkan orbital molekul dengan  = 0, 1,
2, … dikenal sebagai orbital , , , … Dalam hal ini,  adalah bilangan
kuantum yang berhubungan dengan nilai mutlak dari bilangan kuantum
magnetik m1. Hubungan  dengan komponen momentum sudut di sekitar
sumbu antarinti yang dilambangkan dengan Lz, pada molekul adalah berikut
ini.
Lz = +  h/2 …………………… (4.8)

dengan h adalah tetapan Planck.


Dari kombinasi linear dua orbital 2s diperoleh dua orbital molekul, yaitu
2s dan  2s
*
. Kemudian, dari kombinasi linear orbital-orbital p diperoleh dua
tipe orbital molekul, yaitu orbital molekul tipe 2p dan tipe 2p. Dua orbital
molekul 2p dan  2* p diperoleh dari dua orbital p yang mengarah pada sumbu
antarinti (orbital p dengan m1 = 0), sedangkan empat orbital molekul tipe 
4.8 Ikatan kimia 

masing-masing dua orbital 2p yang degenerate dan dua orbital  2* p yang
juga degenerate, diperoleh dari empat orbital p yang tegak lurus terhadap
sumbu antarinti. Visualisasi pembentukan orbital molekul 1, *, , dan *
disajikan pada Gambar 4.4 berikut ini.

Gambar 4.4.
Pembentukan Orbital Molekul dari Orbital Atom.
Tanda = +/- pada Orbital Menyatakan Fasa dari Fungsi Gelombang

3. Konfigurasi Elektron Molekul Dwiatom


Konfigurasi elektron pada orbital-orbital molekul, dapat ditentukan ber-
dasarkan beberapa prinsip dasar yang ada pada teori MO, yaitu berikut ini.
a. Jumlah orbital molekul yang terbentuk sama dengan jumlah orbital atom
yang berinteraksi.
b. Jumlah orbital anti bonding yang terbentuk sama dengan jumlah orbital
bonding.
c. Energi orbital bonding lebih rendah dari pada energi orbital atom dalam
keadaan terpisah, sedangkan energi orbital anti bonding lebih tinggi.
 PEKI4315/MODUL 4 4.9

d. Setiap orbital molekul dapat ditempati oleh dua elektron dengan spin
berlawanan.
e. Energi total molekul diaproksimasi dari jumlah energi orbital molekul
yang tertempati elektron.
f. Pengisian elektron sesuai dengan prinsip Aufbau, yaitu satu per satu
mulai dari tingkat energi terendah dan sesuai pula dengan aturan Hund.
g. Untuk membentuk ikatan yang stabil, jumlah elektron pada orbital
bonding harus lebih besar dari pada jumlah elektron pada orbital anti
bonding.

Sehubungan dengan butir f di atas, urutan tingkat energi orbital molekul


dwiatom adalah sebagai berikut.
1s < *1s < 2s < *2s < 2p < x2p = y2p < x*2p = *y2p <  2* p

Urutan 2p dan 2p dapat terbalik, seperti pada molekul B2. Hal ini terjadi
karena dimungkinkan adanya antaraksi (persilangan) antara orbital 2p
dengan 2p, tergantung pada jarak antarinti.
Sesuai dengan butir g di atas, dikenal konsep orde ikatan (I) yang
didefinisi sebagai berikut.
I = ½ (Nb – Na) ………………………. (4.9)

dengan Nb adalah jumlah elektron pada orbital bonding dan Na adalah jumlah
elektron pada orbital anti bonding. Secara kualitatif orde ikatan merupakan
ukuran kekuatan ikatan. Selain itu konsep orde ikatan dapat menghubungkan
teori MO dengan penggambaran molekul secara klasik menurut Lewis.
Konfigurasi elektron beberapa molekul sederhana adalah sebagai
berikut.
a. Molekul H2
Molekul H2 dengan konfigurasi elektron (1s)2, orde ikatannya sama
dengan 1. Molekul H2 bersifat diamagnetik, sesuai dengan keadaan
elektron berpasangan.
b. Molekul O2
Molekul O2 dengan konfigurasi elektron
(1s)2 (*1s)2 (2s)2 (*2s)2 (2p)2 (x2p)2 (y2p)2 (x*2p)1
(*y2p)1
4.10 Ikatan kimia 

orde ikatannya sama dengan 2. Molekul O2 bersifat paramagnetik sesuai


dengan keadaan elektron tidak berpasangan.
c. Molekul HF
Sampai sejauh ini yang telah dipaparkan adalah molekul dwiatom
homointi. Bagi molekul dwiatom heterointi, pada dasarnya cara-cara
yang digunakan adalah sama walaupun interpretasinya menjadi lebih
rumit. Pada molekul dwiatom homointi, kedua orbital atom penyusunnya
mempunyai tingkat energi sama, sedangkan pada molekul dwiatom
heterointi, kedua orbital atom penyusunnya mempunyai tingkat energi
tidak sama. Perbedaan antarmolekul dwiatom homointi dengan molekul
dwiatom heterointi ditunjukkan dengan diagram tingkat energi orbital,
seperti disajikan pada Gambar 4.5.

Gambar 4.5.
(a) Diagram Tingkat Energi Orbital Molekul Kwiatom Homointi.
(b) Diagram Tingkat Energi Orbital Molekul Dwiatom Heterointi.

Fungsi gelombang orbital molekul HF diperoleh dari kombinasi linear


fungsi gelombang orbital atom 1s hidrogen dan orbital 2p z fluor. Orbital
atom 1s dan 2s fluor dianggap tidak berperan dalam pembentukan ikatan.
Dengan demikian, fungsi gelombang orbital molekul HF dapat
dinyatakan dengan:
 = C1(1s)H + C2(2p)F ……………………… (4.10)

Oleh karena energi orbital 1s atom hidrogen tidak sama dengan energi
orbital 2p fluor maka besarnya nilai C1  C2 sehingga ikatan yang
terbentuk bersifat polar. Jika rasio C2/C1 dinyatakan dengan  maka
persamaan berikut menjadi:
 = (1s)H +  (2p)F ……………………… (4.11)
 PEKI4315/MODUL 4 4.11

dalam hal ini  menyatakan ukuran kepolaran ikatan jika  > 1 maka
ikatannya polar. Jika molekul dwiatom homointi maka C1 = C2 sehingga
 = 1, artinya ikatan non polar. Konfigurasi elektron pada molekul HF
dapat dinyatakan sebagai berikut.
(1s)2 (2s)2 ()2 (2px)2 (2py)2
d. Molekul CO
Molekul CO isoelektronik dengan molekul N2 sehingga konfigurasi
elektron pada molekul CO sama dengan pada molekul N 2, yaitu:
(1s)2 (*1s)2 (2s)2 (*2s)2 (x2p)2 (y2p)2 (2p)2

Perbedaan tingkat energi orbital-orbital atom N dengan atom C maupun


dengan atom O cukup kecil sehingga tingkat energi orbital-orbital
molekul CO hampir sama dengan tingkat energi orbital-orbital molekul
N2. Oleh karena itu, kekuatan ikatan pada molekul hampir sama dengan
kekuatan ikatan pada molekul N2. Energi disosiasi CO sedikit lebih besar
dari pada energi disosiasi N2. Ini menandakan di samping ikatan ganda
tiga, seperti pada N2, pada CO ada sumbangan karakter ionik.

B. SIFAT MAGNETIK

Kita telah mempelajari bagaimana spin elektron dapat menimbulkan


medan magnet. Spin elektron inilah yang menyebabkan bila seberkas
elektron dilewatkan pada suatu medan magnet yang tidak homogen, seperti
pada percobaan Stern-Gerlach berkas elektron itu akan terbagi menjadi dua
berkas. Antara elektron dalam atom dan medan magnet terdapat dua interaksi
dasar. Interaksi yang pertama dinamakan sebagai diamagnetik dan yang
kedua dinamakan paramagnetik.
Pada diamagnetisma, pasangan elektron dalam atom ditolak oleh medan
magnet. Semua zat sampai batas-batas tertentu memperlihatkan sifat diamag-
netisma walaupun sifat ini pada kebanyakan zat tidak teramati karena tertutup
sifat paramagnetik yang lebih kuat.
Dalam suatu zat yang semua elektron dalam orbital-orbitalnya telah ber-
pasangan, medan magnet yang ditimbulkan oleh dua elektron dengan spin
yang berlawanan akan saling menghilangkan. Zat demikian akan ditolak
apabila dikenai medan magnet dari luar. Tetapi bila elektron dalam orbital
suatu zat ada yang tidak berpasangan, medan magnet yang ditimbulkan oleh
elektron tak berpasangan tadi tidak ada yang menghilangkan sehingga zat
4.12 Ikatan kimia 

demikian akan ditarik bila dikenai medan magnet dari luar. Zat demikian
akan memperlihatkan sifat paramagnetisma. Makin banyak elektron yang tak
berpasangan yang terdapat pada suatu spesies, makin kuat spesies ini ditarik
oleh medan magnet.
Sifat magnetik dapat ditentukan secara sederhana dengan jalan
menimbang suatu spesies di dalam dan di luar medan magnet. Bila suatu zat
bersifat diamagnetik, beratnya akan lebih kecil bila ditimbang dalam medan
magnet, sebaliknya bila suatu zat bersifat paramagnetik, beratnya akan
bertambah bila ditimbang dalam medan magnet.
Dengan sifat kemagnetan ini dapat untuk menjelaskan konfigurasi
elektron molekul tertentu. Seperti molekul B2 yang bersifat paramagnetik
mengharuskan orbital 2p tingkat energinya lebih di bawah orbital 2p.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah molekul He2 layak ada?


2) Hitung orde ikatan pada molekul O2?
3) Apakah molekul O2 bersifat paramagnetik?
4) Bandingkanlah tingkat energi orbital bonding, nonbonding dan anti
bonding pada molekul HF?
5) Bandingkan konfigurasi elektron dan kekuatan ikatan pada molekul N 2
dengan ion molekul N2+?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Konfigurasi He2: 12s .1*2s .


Orde ikatannya I = 1/2 (2 -2) = 0.
Jadi molekul He2 tidak layak ada dari segi energitika.
2) Konfigurasi elektron molekul O2.
Orde ikatannya I = 1/2 (6 – 2) = 2.
 PEKI4315/MODUL 4 4.13

3) Dari konfigurasi elektron molekul O2 tampak ada elektron tak


berpasangan masing-masing pada orbital  2* p sehingga bersifat
paramagnetik.
4) Lihat diagram tingkat energi molekul HF.
Tingkat energi  bonding   nonbonding   antibonding
*
.
5) Konfigurasi elektron N2.
Orde ikatan I = 1/2 (6 – 0) = 3.
Untuk N2+ berarti kehilangan 1 elektron pada orbital bonding sehingga
I  1 2 5  0  2 1 2
Kekuatan ikatan pada N2 lebih besar daripada N2+.

R A NG KU M AN

Ikatan kovalen dapat diterangkan oleh dua jenis teori pokok, yaitu
teori orbital molekul dan teori ikatan valensi. Menurut teori orbital
molekul, orbital molekul mencakup semua inti dan elektron yang ada,
dan pembentukannya didapat secara kombinasi linear dari orbital atom
(Cara LCAO). Penyelesaian menghasilkan orbital molekul ikatan yang
lebih rendah energinya dan orbital molekul antiikatan dengan energi
yang lebih tinggi. Pengisian elektron dalam orbital molekul sama, seperti
dalam orbital atom, yaitu mengikuti aturan Hund dan Prinsip Aufbau.
Orbital atom menggunakan notasi s, p, d, f, sedangkan orbital molekul
menggunakan notasi , , . Prinsip yang sama digunakan untuk
menerangkan molekul diatom heterosiklik yang sederhana. Contoh
diberikan untuk molekul HF. Dari contoh-contoh yang telah dibahas
tampak bahwa suatu molekul stabil terbentuk, apabila ada kelebihan
elektron ikatan terhadap elektron anti ikatan yang dinyatakan sebagai
orde ikatan. Orde ikatan ini secara garis besar mempunyai hubungan
dengan energi disosiasi ikatan.
4.14 Ikatan kimia 

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Perbedaan teori orbital molekul dengan teori ikatan valensi adalah ....
A. perlunya ditambahkan suku ionik pada teori orbital molekul
sederhana, sedangkan ikatan valensi tidak
B. perlunya ditambahkan suku ionik pada teori ikatan valensi
sederhana, sedangkan teori orbital molekul tidak
C. teori orbital molekul lebih baik untuk menjelaskan sudut ikatan
daripada teori ikatan valensi
D. teori ikatan valensi lebih baik untuk menjelaskan spektrum molekul
daripada teori orbital molekul

2) Perbandingan tingkat energi dalam diagram tingkat energi antara orbital


bonding (OB), orbital atom asalnya (OA), dan orbital antibonding
(OAB) adalah ....
A. OB < OA < OAB
B. OB > OA > OAB
C. OB < OA > OAB
D. OB > OA < OAB

3) Jika dikombinasi linearkan 4 orbital atom dalam pembentukan orbital


molekul maka terbentuk ….
A. 4 orbital bonding dan 4 orbital antibonding
B. 3 orbital bonding dan 3 orbital antibonding
C. 2 orbital bonding dan 2 orbital antibonding
D. 4 orbital anti bonding saja

4) Dalam diagram tingkat energi orbital molekul oksigen (O2), berlaku


tingkat energi .…
A. 2p lebih tinggi daripada 2px
B. 2p lebih rendah daripada 2px
C. 2p lebih tinggi daripada 2px*
D. 2p lebih rendah daripada 2s

5) Dalam keadaan dasar molekul B2 yang bersifat paramagnetik, orbital


molekul dengan tingkat energi tertinggi yang ditempati elektron
adalah ….
A. 2p
B. 2p*
 PEKI4315/MODUL 4 4.15

C. 2s
D. 2px

6) Orde ikatan molekul NO adalah ….


A. 4
B. 3
C. 2
D. 1

7) Jika sumbu molekul diletakkan sebagai sumbu Z maka kombinasi linear


orbital atom 2px menghasilkan orbital molekul ….
A. 2p dan 2p*
B. 2s dan 2s*
C. 2p dan 2p *
D. 2p saja

8) Konfigurasi elektron dari molekul F2 adalah .…


A. KK, 2s*2, 2p2, 2p2 = 2p2, p*2, 2p*2, 2s2
B. KK, 2s2, 2s*2, 2p2, 2p2 = 2p2, p*2, 2p*2
C. KK, 2s2, 2p2, 2p2 = 2p2, p*2, 2p*2, 2s*2
D. KK, 2s2, 2s*2, 2p2, p*2, 2p*2, 2p2 = 2p2

9) Molekul HF merupakan molekul diatomik heteroatom. Jika fungsi


gelombang molekulnya adalah:  = C1(1s)H + C2(2p)F maka ....
A. C2 > C1 sehingga  > 1
B. C2 < C1 sehingga  ≠ 1
C. C2 < C1 sehingga  < 1
D. C2 = C1 sehingga  = 1

10) Penentuan sifat magnetik suatu zat dapat membantu menentukan


konfigurasi elektronnya. Suatu zat yang bersifat paramagnetik berarti ….
A. menunjukkan adanya elektron yang tidak berpasangan
B. menunjukkan adanya elektron yang berpasangan semua
C. jumlah elektron yang berpasangan lebih besar daripada jumlah
elektron yang tidak berpasangan
D. jumlah elektron yang berpasangan lebih kecil daripada jumlah
elektron yang tidak berpasangan
4.16 Ikatan kimia 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEKI4315/MODUL 4 4.17

Kegiatan Belajar 2

Teori Ikatan Valensi

D alam Kegiatan Belajar 2 ini akan dibahas mengenai suatu pendekatan


lain tentang pembentukan ikatan kovalen, yaitu Metode Ikatan Valensi.
Menurut metode ini, terjadinya ikatan kovalen adalah akibat terbentuknya
pasangan elektron yang mengikat dua inti. Pembahasan dimulai dari molekul
diatom homonuklir, seperti H2+ dan H2, kemudian ditinjau molekul diatom
heteronuklir, seperti HF dan akhirnya metode tersebut akan diterapkan pada
molekul dengan ikatan rangkap, seperti benzena, serta memasukkan konsep
resonansi.
Molekul H2+ adalah molekul yang paling sederhana karena mencakup
dua inti dan satu elektron. Mula-mula kedua inti berjauhan, sedangkan
elektronnya berdekatan dengan salah satu inti. Apabila kedua inti tersebut
mendekat maka terjadi tolakan karena kedua inti tersebut bermuatan positif,
tetapi pada saat bersamaan elektron akan tertarik pada kedua inti dan seakan-
akan berfungsi sebagai perekat molekuler. Apabila gaya tarik ini lebih besar
dari gaya tolaknya maka akan terbentuk molekul stabil. Gambar 4.6,
menunjukkan bagaimana energi total dari sistem berubah dengan jarak
antarinti. Pada saat kedua inti mendekat, tampak adanya gaya tarik dan energi
berkurang sesuai dengan pembentukan molekul yang stabil. Bila jarak
antarinti makin berkurang maka gaya tolak yang lebih berperan sehingga
kurva naik dengan cepat.

Gambar 4.6.
Variasi Energi dengan Jarak Antarinti Ion H2+
4.18 Ikatan kimia 

Persamaan Schrödinger untuk molekul H2+ adalah:


8 2 m  e2 e2 e2 
 2  2  E      = 0 ........... (4.12)
h  ra rb R 

Di sini energi potensial V terdiri dari tiga suku, yaitu -e2/ra tarikan
e2
elektron terhadap inti A dan  tarikan elektron terhadap inti B, serta suku
rb
e2/R yang menggambarkan tolakan antarinti.
Apabila kedua inti berjauhan maka ada dua susunan yang mungkin, yaitu
HAHB+ dengan fungsi gelombang I dan susunan HA+HB dengan fungsi
gelombang II. Kedua struktur ini mempunyai energi sama. Apabila kedua
inti mendekat membentuk fungsi gelombang.
 = CII + CIIII .................................................. (4.13)

Karena I dan II sama energinya maka CI = CII dan CI = -CII. Dengan
demikian, hasilnya adalah berikut ini.
+ = 12 × (I + II) ……………………….. (4.14)
dan
- = 12 x (I - II) ……………………….. (4.15)

dengan tetapan normalisasi sebesar 1/2. Rapat muatan sebanding dengan 2


sehingga persamaan-persamaan di atas menjadi:
1
 2   I2  II2  2 I II  ………………… (4.16)
2
1
 2   I2  II2  2 I II 
2

Ini setara dengan hasil dari teori orbital molekul pada molekul H 2+.
Energi potensial V dalam persamaan Schrödinger untuk molekul H2
adalah:
-e2/ra1 – e2/rb1 - e2/ra2 – e2/rb2 + e2/RAB + e2/r12 ............ (4.17)

Tanda – menyatakan tarik-menarik dari elektron 1 dan 2 terhadap proton


A dan B, sedangkan tanda + menyatakan tolakan antara kedua inti, dan
tolakan antara kedua elektron. Bila inti A dan B berjauhan maka dikenal dua
struktur, yaitu HA(1) + HB(2) dan HA(2) + HB(1) karena elektron 1 dan 2 tak
 PEKI4315/MODUL 4 4.19

dapat digambarkan oleh fungsi gelombang I, sedangkan struktur kedua oleh
fungsi gelombang II. Fungsi gelombang untuk molekul menghasilkan:
 = N [C1I + CIIII] ......................................... (4.18)

Karena I dan II sama energinya dan kontribusinya sama terhadap 


maka CI = + CII sehingga:
+ = NCI [I + II] ………………………….. (4.19)
- = NCI [I - II] ………………………….. (4.20)

Struktur yang menggambarkan I dan II adalah struktur kovalen, yaitu:


ψkov  ψI  ψII .......................................... (4.21)

Di samping struktur kovalen ini masih perlu diperhitungkan struktur


ionik sebagai berikut.
HA  HB atau HA + HB (1,2) yang dinyatakan oleh III
dan
HA  HB atau HA (1,2) + HB yang dinyatakan oleh IV

HA(1,2) menggambarkan inti hidrogen A dengan kedua elektron di dekatnya,


sedangkan HB adalah inti B saja tanpa elektron. Dengan demikian, fungsi
gelombang molekul menjadi:
 = CII + CIIII + CIIIIII + CIVIV .................. (4.22)
 = kovalen + ionik ................... (4.23)

Perbedaan dengan teori orbital molekul terletak pada adanya bentuk


ionik. Pada teori orbital molekul tidak perlu ditambahkan suku ionik karena
sudah terkandung secara implisit di dalamnya, sedangkan pada teori ikatan
valensi sederhana kovalen masih perlu ditambahkan suku ionik.
Untuk membahas ikatan dalam molekul diatom heteronuklir maka
dipilih molekul HF. Secara teoretis, HF mempunyai 4 struktur yang mungkin,
yaitu:
H(1) + F(2) I
H(2) + F(1) II
H + F(1,2) atau H+F- III
H(1,2) + F atau H-F+ IV
4.20 Ikatan kimia 

Fungsi I dan II adalah kovalen, sedangkan III dan IV adalah ionik.
IV adalah tidak logis dari segi skala keelektronegatifan. Oleh karena itu, IV
dihilangkan dari fungsi gelombang totalnya. Fungsi gelombang secara
keseluruhan menggambarkan struktur kovalen dan ionik, yaitu:
 = kovalen + ionik ....................................... (4.24)

Fluor sangat elektronegatif, oleh karena itu ikatan akan terdistorsi ke


arah ujung fluor dan terjadi asimetri yang dinyatakan dengan . Bila
perbandingan kontribusi kovalen terhadap ionik dinyatakan sebagai 1: 2
maka karakter ion dapat dinyatakan sebagai:
2
100% …………………………. (4.25)
1  2

Molekul diatom heteronuklir yang lain dapat digambarkan, seperti ini


pula.

A. RESONANSI

Secara teori ikatan valensi, molekul hidrogen dinyatakan oleh 2 fungsi


berikut.
I dan II, yang menggambarkan struktur H A(1) + HB(2) dan HA(2) +
HB(1) yang hipotetik. Struktur sebenarnya merupakan hibrida resonansi
antara keadaan dengan I dan II. Gejalanya disebut resonansi.
Contoh lain adalah molekul CO2 dengan struktur O=C=O. Molekul ini
mempunyai tiga bentuk hipotetik, yaitu:
.. ..
+
OC-O-  O=C=O:  -O-C=O+
III I II

sehingga  = N[CII + CIIII + CIIIIII] menggambarkan keadaan nyata dari


molekul. Kontribusi struktur I (tengah) jauh lebih besar daripada kontribusi
dua struktur yang lain. Apabila ditinjau dari energinya, energi ikatan rangkap
C=O adalah 732 kJ/mol-1, berarti energi molekul CO2 = 1464 kJ mol-1. Kalor
pembentukannya = 1602 kJ mol-1. Perbedaan kedua nilai tersebut adalah
energi resonansi.
 PEKI4315/MODUL 4 4.21

Gambar 4.7.
Diagram Energi Ikatan Valensi untuk (a) Hidrogen, dan
(b) Karbon Dioksida

Pada umumnya, semakin banyak struktur hipotetik yang dapat dituliskan


untuk suatu molekul, semakin stabil molekulnya karena energi resonansinya
besar.
Contoh ketiga adalah molekul benzena yang secara kimia sangat stabil.
Secara konvensional, benzena adalah planar dengan tiga ikatan rangkap dua.
Dalam kenyataannya semua ikatan karbon-karbon adalah sama panjangnya.
Strukturnya hipotetik yang dikemukakan, seperti berikut.

dengan fungsi gelombang:


 = CII + CIIII + CIIIIII + CIVIV + CVV

Struktur Dewar mempunyai energi yang lebih besar dari struktur Kekule
sehingga kurang stabil. Oleh karena itu, kontribusi struktur I dan II (struktur
Kekule) jauh lebih besar daripada kontribusi struktur III, IV dan V (struktur
Dewar). Dengan demikian:
CI2  CII2  CIII
2
 CIV2  CV2 ........................... (4.26)

Berkaitan dengan hal tersebut maka struktur I dan II disebut sebagai


struktur penyumbang utama dan struktur III, IV, V disebut sebagai struktur
4.22 Ikatan kimia 

penyumbang yang kurang penting. Panjang ikatan C-C dalam benzena adalah
139 pm, sedangkan panjang ikatan C-C tunggal 154 pm dan panjang ikatan
rangkap C=C adalah 132 pm. Jadi, ikatan ikatan C-C dalam benzena bukan
ikatan tunggal dan juga bukan ikatan rangkap, melainkan terdapat di
antaranya serta ekivalen akibat hibrida resonansi.
Syarat agar struktur molekul dapat beresonansi adalah:
1. mempunyai energi yang sama, atau hampir sama;
2. inti-intinya mempunyai kedudukan relatif sama;
3. mempunyai jumlah pasangan elektron yang sama.

Pengertian resonansi harus dibedakan dari pengertian tautomeri. Pada


benzena misalnya, resonansi digambarkan sebagai berikut.

Struktur I dan struktur II, masing-masing tak dapat dipisahkan secara


kimia; kedua struktur tersebut adalah struktur hipotetik. Pada aseton di lain
pihak dapat terjadi bentuk keto dan enol. Kedua bentuk itu ada dalam
kesetimbangan dan dapat dipisahkan secara kimia. Kesetimbangan ini
dinyatakan sebagai berikut.
CH3 CH3

C=O C – OH

CH3 CH2

Dari gambaran di atas terlihat bahwa tautomeri disertai dengan


perpindahan inti dalam hal ini satu atom hidrogen.

B. HIBRIDISASI

Sampai sekarang perhatian terutama ditujukan pada sifat ikatan dalam


molekul diatom. Apabila pembahasan diperluas ke molekul yang atom
 PEKI4315/MODUL 4 4.23

pusatnya terikat pada atom lain lebih dari satu maka akan didapat berbagai
bentuk dari molekul, antara lain linear, trigonal-planar, dan tetrahedral,
seperti terdapat secara berturut-turut dalam molekul BeCl2, BCl3, dan CCl4.
Molekul-molekul ini mempunyai sudut ikatan tertentu. Untuk dapat
menerangkan gejala ini maka digunakan orbital baru, yaitu orbital hibrida
yang didapat dari kombinasi dua atau lebih orbital atom. Orbital hibrida ini
mempunyai sifat arah yang berlainan dari orbital atom aslinya sehingga
pembentukan orbital hibrida disertai dengan pengarahan sudutnya. Sebagai
contoh, misalnya sudut ikatan senyawa klorida di atas (BeCl2, BCl3, CCl4)
adalah berturut-turut 180o, 120o, dan 109,5o. Arah ikatan seperti ini, antara
lain disebabkan pula karena adanya tolakan antara pasangan elektron
sehingga atom dalam senyawa akan mengambil kedudukan yang sejauh
mungkin dari ion lawan.
Pembentukan ikatan dengan menggunakan orbital hibrida dapat diterang-
kan baik dengan teori Ikatan Valensi. Berilium dalam tingkat dasar
mempunyai konfigurasi (1s)2 (2s)2 yang tak dapat berikatan dengan unsur
lain, seperti halnya neon. Apabila atom berilium ini menerima energi maka
satu elektron akan dieksitasi ke orbital 2p sehingga konfigurasinya menjadi
(1s)2 (2s)(2px). Menurut teori ikatan valensi, dalam senyawa BeCl2, orbital
2px dari Be akan tumpangsuh dengan orbital 3p x dari klor. Ikatan Be-Cl yang
kedua terjadi karena tumpangsuh antara orbital 2s dari Be dengan orbital 3p x
dari Cl sehingga arah sudut dan kekuatan ikatannya berlainan dengan yang
pertama.
-Be + + Cl- (a)

+
Be Cl
+
Cl
- (b)

Gambar 4.8.
Ikatan Hipotetik dalam senyAwa BeCl2 dengan Menggunakan Orbital 2s dan
2p dari Atom Be untuk Pembentukan Ikatan
4.24 Ikatan kimia 

Data eksperimental menunjukkan bahwa sudut Cl-Be-Cl adalah lurus


dan ikatan Be-Cl sama. Untuk menerangkan hal ini maka kedua orbital 2s
dan 2px berhibridisasi membentuk dua fungsi gelombang baru, yaitu:
sp(i) = √1/2 x (2s + 2px) ……………… (4.27)
sp(ii) = √1/2 x (2s - 2px) ………………… (4.28)

Jadi, satu orbital s dan satu orbital p membentuk dua orbital hibrida sp yang
baru, seperti disajikan pada Gambar 4.9.

Gambar 4.9.
(i) Pembentukan Orbital Hibrida sp.
(ii) Pembentukan BeCl2 dengan Menggunakan Orbital Hibrida sp

Secara teori ikatan valensi orbital 2s, 2px dan 2py dari boron dalam BCl3
akan berhibridisasi menghasilkan tiga orbital sp 2 yang ekuivalen. Fungsi-
fungsinya adalah sebagai berikut.

sp2(i) = √1/3 2s + √2/3 2px


sp2(ii) = √1/3 2s - √1/6 2px + √1/2 2py ……… (4.29)
sp2(iii) = √1/3 2s - √1/6 2px - √1/2 2py

Perlu dicatat di sini bahwa 2py tak memberikan kontribusi terhadap


sp (i) karena sumbu yang dipilih untuk orbital hibrida ini adalah sumbu x.
2

Pembentukan orbital hibrida sp2 tertera pada Gambar 4.10.


 PEKI4315/MODUL 4 4.25

Gambar 4.10.
Orbital Hibrida sp2

Ikatan B-Cl adalah ikatan  yang dihasilkan oleh tumpangsuh orbital


hibrida sp2 dari atom boron dengan orbital atom 3p x dari klor.

C. ENERGI IKATAN

Energi ikatan yang lebih dikenal dengan energi disosiasi ikatan adalah
energi yang diperlukan untuk memutuskan ikatan antara dua atom dalam
molekul (wujud gas) sehingga menghasilkan atom, seperti reaksi berikut.
H2(g)  H•(g) + H•(g)

Meksipun terdapat kesulitan dalam melakukan eksperimen untuk men-


jelaskan secara akurat tentang ikatan kimia, penentuan energi ikatan sangat
berguna secara eksperimen.
Energi disosiasi untuk molekul poliatom menjadi atom-atom yang
terpisah dapat ditentukan secara tidak langsung dengan pengukuran
termokimia. Dengan hukum Hess memberikan peluang untuk
menggabungkan berbagai persamaan termokimia guna memperoleh hasil
yang sesuai harapan. Contoh, seandainya energi disosiasi metana dihitung:

CH4 + 2O2  2H2O(g) + CO2 + 192 kkal/mol


C(s)  C(g) - 171 kkal/mol
2H2(g)  4H(g) - 207 kkal/mol
2H2O(g)  2H2(g) + O2(g) - 116 kkal/mol
CO2(g)  C(s) + O2(g) -94 kkal/mol
CH4(g)  4H(g) + C(g) - 396 kkal/mol
4.26 Ikatan kimia 

Energi ikatan C-H (EC-H) dalam metana adalah 99 kkal/mol. Dari


persamaan reaksi di atas, kuantitas yang belum diketahui secara akurat adalah
kalor sublimasi grafit, sebab sangat sukar untuk mengukurnya secara akurat
melalui eksperimen, tetapi kebanyakan ahli kimia setuju dengan nilai antara
170-173 kkal/mol.
Energi ikatan lainnya dapat ditentukan dengan mengombinasikan data
termokimia dengan energi ikatan yang telah ditentukan sebelumnya. Sebagai
contoh nilai untuk energi ikatan C-C dapat ditentukan dengan menghitung
energi disosiasi etana dengan cara sama seperti perhitungan energi disosiasi
metana. Energi disosiasi etana dalam bentuk energi ikatan adalah:
ED(C2H6) = EC-C + 6 EC-H ......................................... (4.30)

Dengan menggunakan nilai EC-H dari hasil perhitungan pada metana, nilai EC-
C dapat ditentukan.
Kadang-kadang nilai energi ikatan dalam beberapa daftar nilainya
berbeda. Hal ini disebabkan sumber data hasil percobaan yang juga berbeda.
Daftar energi ikatan yang dibuat oleh Katelaar pada Tabel 4.1, dapat
dianggap memadai, sebab untuk molekul yang tidak melibatkan energi
resonansi maka nilai energi ikatannya dapat ditambah beberapa kilokalori.

Tabel 4.1.
Energi Ikatan Rata-rata

E E
Ikatan Ikatan
kkal/mol kkal/mol
H-H 104,2 C-F 110
F-F 37,6 C-Cl 80,0
Cl-Cl 57,9 C-Br 68,0
Br-Br 46,2 C-I 52,0
I-I 36,1 N-Cl 46,0
Li-Li 25,0 C-O 85,0
K-K 11,8 C-S 67,0
O-O 35,0 S-S 67,0
N-N 40-45 C-N 68,0
B-H 93,1 N-O 50,0
N-H 93,4
O-H 110,5 O=O 96,5
F-H 135 N=N 90,0
Cl-H 103,1 C=C 146,4
Br-H 87,4 C=O 176,0
I-H 71,4 C=O 179,0
 PEKI4315/MODUL 4 4.27

E E
Ikatan Ikatan
kkal/mol kkal/mol
Si-H 76,0 C=N 145,0
P-H 77,0 N=O 145,0
S-H 87,5 NN 225,0
C-H 99,3 CC 199,8
C-C 85,0 CN 213,0

Energi ikatan yang dibahas di atas jangan dikacaukan dengan energi


disosiasi pada molekul poliatom. Sebagai contoh, disosiasi satu atom
hidrogen dari molekul air memerlukan energi sebesar 119,5 kkal/mol.
H 2O  H + OH H = +119,5 kkal/mol
dan yang kedua memerlukan 101,5 kkal/mol
OH  H + O H = +101,5 kkal/mol

Alasan untuk perbedaan ini jelas, bila distribusi elektron di sekitar oksigen
dalam radikal OH dianggap bukan merupakan rata-rata dari distribusi
elektron dalam molekul H2O dan atom oksigen. Nilai rata-rata kedua energi
tersebut adalah 110,5 kkal/mol yang merupakan energi ikatan O-H.

D. KEELEKTRONEGATIFAN

Secara kualitatif, konsep keelektronegatifan didefinisikan sebagai


kemampuan atom dalam molekul untuk menarik elektron. Ini merupakan
konsep lama. Konsep ini diasosiasikan dengan karakter logam dan non logam
unsur-unsur secara kasar, atau diasosiasikan berdasarkan kedudukannya
dalam deret aktivitas logam. Padahal banyak unsur-unsur non logam dapat
memiliki keelektronegatifan yang lebih besar. Konsep keelektronegatifan
berguna untuk menentukan kepolaran suatu molekul yang berikatan di antara
ikatan ion dan kovalen.
Suatu senyawa AB yang dapat memiliki ikatan ekstrim, yakni ikatan ion
+ -
A B dan ikatan kovalen A-B akan mengalami peralihan. Parameter yang
dapat digunakan untuk melihat peralihan ini adalah keelektronegatifan relatif
dari atom A dan B dalam senyawa itu. Untuk mengetahui apakah senyawa
AB itu lebih cenderung kovalen atau ionik, digunakan istilah karakter ion,
dinyatakan dengan persen karakter ion.
Penjelasan pertama untuk menerangkan sifat-sifat molekul seperti itu
telah dilakukan oleh Pauling. Menurut Pauling, fungsi gelombang ikatan
4.28 Ikatan kimia 

valensi untuk molekul diatom yang simetris A-A dapat ditulis sebagai
berikut.
aA-A + b(A+A- + A-A+) ............................ (4.31)

Suku pertama pada persamaan 4.31, merupakan fungsi gelombang bentuk


kovalen, suku kedua, dan ketiga merupakan struktur ionik. Fungsi yang
serupa berlaku juga untuk molekul B-B.
aB-B + b(B+B- + B-B+) ............................ (4.32)

Rasio b/a pada persamaan 4.31 dan 4.32, secara kasar kemungkinan memiliki
nilai sama untuk semua molekul diatom yang simetris. Pada pendekatan
pertama ini, aspek ioniknya dapat diabaikan maka ikatan kovalen murni
dalam molekul A-B yang tidak simetris dapat didefinisikan dalam bentuk
fungsi gelombang sebagai berikut.
A-B ......................................................... (4.33)

Ikatan valensi dalam molekul A-B sesungguhnya memiliki fungsi gelombang


berikut.
aA-B + cA+B- + dA-B+ ..................................... (4.34)

Jika A dan B berbeda dalam keelektronegatifannya (misal, B lebih


elektronegatif) dan secara umum c > b > d maka pendekatan yang benar
untuk persamaan 4.34, dapat dituliskan sebagai berikut.
aA-B + cA+B- ........................................... (4.35)

Persamaan 4.33 dan persamaan 4.35, dibandingkan maka dapat


dikatakan bahwa energi ikatan A-B yang sesungguhnya harus selalu lebih
besar atau sama dengan energi hipotetik ikatan kovalen murni yang
dinyatakan oleh persamaan 4.33 (mengikuti prinsip variasi). Energi tambahan
ini (energi resonansi ionik) dihubungkan terhadap nilai koefisien c pada
persamaan 4.35, yang dalam hal ini, c dapat dianggap sebagai ukuran
perbedaan keelektronegatifan antara A dan B sehingga jika energi ikatan A-B
yang sebenarnya diketahui dan jika nilai energi ikatan kovalen murni
hipotetik diketahui maka perbedaan antara kedua energi ini seharusnya
dihubungkan terhadap perbedaan keelektronegatifan antara A dan B. Pauling
melambangkan energi ini dengan lambang  sehingga:
 PEKI4315/MODUL 4 4.29

elektronegaifitas = X A – XB
E .E
= EA-B - A A B  B 1/2 ............ (4.36)
2

E = adalah energi dissosiasi ikatan (dalam satuan eV)


(ingat 1 eV = 23 kkal)
Berdasarkan pemilihan sebarang nilai maka unsur flour diberi nilai 4,0
(unsur paling elektronegatif). Pemilihan tersebut ternyata tepat untuk semua
nilai keelektronegatifan unsur positif dan berada pada rentang 0,7-4,0.
Beberapa nilai keelektronegatifan unsur yang ditemukan dengan cara ini
ditunjukkan pada Tabel 4.2.

Tabel 4.2.
Beberapa Nilai Keelektronegatifan menurut Skala Pauling

Unsur Nilai Unsur Nilai


Si 1,8 C 2,5
Ge 1,8 Br 2,8
As 2,0 Cl 3,0
H 2,1 N 3,0
P 2,1 O 3,5
Se 2,4 F 4,0
I 2,5
S 2,5

Di samping Pauling, Mulliken menyusun skala keelektronegatifan tetapi


mengurangi makna empirik. Pendekatan yang dikembangkan Mulliken
didasarkan pada perbedaan energi antara dua struktur ionik yang terdapat
pada persamaan 4.34.
E(A+B-) dan E(A-B+) ………………………. (4.37)

Energi yang diperlukan untuk mengubah atom A dan atom B menjadi A +


-
+ B adalah IA – EB, dengan IA adalah energi ionisasi atom A dan EB afinitas
elektron dari atom B. Serupa dengan itu, energi yang diperlukan untuk
membentuk A- + B+ adalah IB – EA. Jika A dan B memiliki
keelektronegatifan sama maka kedua struktur ion ini akan memiliki energi
yang sama sehingga:
IA – EB = IB – EA atau IA + EA = IB + EB .............. (4.38)
4.30 Ikatan kimia 

Jika B lebih elektronegatif daripada A maka energi A+ + B- akan menjadi


lebih rendah daripada energi A- + B+ sehingga:
IA – EB < IB – EA atau IA + EA < IB + EB .............. (4.39)

Jadi besarnya IA + EA merupakan ukuran keelektronegatifan atom A.


Biasanya, skala Mulliken diberikan sebagai nilai rata-rata I dan E yang
dinyatakan dalam elektron volt.
Energi ionisasi dan afinitas elektron yang digunakan dalam pekerjaan
Mulliken harus berupa nilai dalam keadaan valensi atom yang terdapat pada
molekul, bukan nilai dalam keadaan atom bebas, dan nilai tersebut sukar
untuk diperoleh sehingga nilai keelektronegatifan Mulliken hanya dikenal
untuk beberapa macam unsur saja, akibatnya skala ini tidak banyak
digunakan secara praktis. Hal ini sangat disayangkan sebab dari sejumlah
skala keelektronegatifan yang ada, tampaknya skala Mulliken memiliki dasar
teoretis yang prima.
Skala Mulliken memiliki korelasi baik dengan skala Pauling, hubungan
yang tepat diungkapkan melalui persamaan berikut.
Skala Mulliken
 Skala Pauling ……… (4.40)
3,15

E. KARAKTER ION PADA IKATAN KOVALEN

Hubungan antara keelektronegatifan atom dengan karakter ionik parsial


dari ikatan dan momen dipol yang terasosiasi dengan ikatan bukan
merupakan hubungan yang sederhana. Pauling melakukan eksperimen untuk
mengukur momen dipol  dalam molekul hidrogen halida. Dia berasumsi
bahwa struktur ion murni memiliki momen dipol er, dengan e adalah muatan
elektron dan r adalah jarak antarinti, dan struktur kovalen murni diasumsikan
momen dipolnya nol. Selanjutnya, fraksi karakter ionik dirumuskan sebagai
/er. Hasilnya menunjukkan bahwa nilai z/er untuk HI, HBr, dan HCl
secara berurutan adalah 0,05; 0,11; dan 0,17.
Pauling meramalkan nilai  untuk HF sebesar 0,60 (nilai momen dipol
belum diketahui pada waktu itu), dan dia menemukan hubungan antara nilai-
nilai tersebut dengan selisih keelektronegatifan (Xx-XH) melalui persamaan:

 1  e( X x  X H )
2
/4
........................................... (4.41)
er
 PEKI4315/MODUL 4 4.31

Setelah momen dipol HF diketahui dan diukur, nilai /er untuk HF ternyata
sebesar 0,43.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Pada persamaan Schrodinger untuk ion H +2 ada bagian yang menyatakan


rumusan V, tuliskanlah dan jelaskan rumusan V tersebut!
2) Gambarkan dua sistem inti yang sesuai untuk fungsi gelombang I dan
II pada ion H +2 !
3) Resonansi dalam benzena digambarkan oleh struktur Kekule dan 3
struktur Dewar. Gambarlah diagram tingkat energinya!
4) Jelaskan hibridisasi orbital pada atom C untuk molekul etena!
5) Tentukanlah kadar ikatan ionik pada molekul HCl jika diketahui momen
dipol HCl adalah 1,03 D dan panjang ikatan H-Cl adalah 136 pm!

Petunjuk Jawaban Latihan

e2 e2 e2
1) V   
ra rb R
Tanda – berarti tarikan dan + berarti tolakan.
2) I = HA HB+
II = HA+ HB
3) Diagram tingkat energi resonansi benzena:

Struktur Dewar

E Struktur Kekule
 E resonansi
4.32 Ikatan kimia 

4) Kedua atom C pada etena orbitalnya berhibridisasi sp 2, berarti masing-


masing 1 orbital 2pz yang tersisa tak berhibridisasi yang tegak lurus
bidang molekul. Orbital sp2 masing-masing membentuk segitiga datar
pada bidang molekul dan membentuk ikatan  , seperti pada gambar.

H H Ikatan  dibentuk oleh orbital 2pz yang


C C tegak lurus bidang tersebut.
H H

5)  = r. s dan ingat 1 D = 3,34 × 10-30 C.m


1,03 D = 1,03 × 3,34 × 10-30 C.m
μ 1, 03 × 3,34 ×1030 C.m
δ   2,53×1020 C
r 1,36 ×1010 m
ingat muatan elektron adalah 1,60 × 10-19 C
2,53 ×1020 C.m
persen muatan atau persen ionik = × 100%  15,8%
1, 60 ×1019 m

R A NG KU M AN

Ikatan kovalen telah dibahas dengan metode lain, yaitu metode


ikatan valensi yang berdasarkan terjadinya ikatan kovalen sebagai akibat
terbentuknya pasangan elektron yang mengikat dua inti. Pembahasan
dilakukan untuk molekul diatom homonuklir seperti H2+ dan H2. Untuk
molekul H2+, penyelesaian secara teori orbital molekul maupun teori
ikatan valensi, tak menunjukkan suatu perbedaan. Perbedaan tampak
pada molekul yang lebih rumit, seperti H2. Dalam teori ikatan valensi, H2
digambarkan dengan struktur kovalen dan struktur ionik, sedangkan
struktur ionik ini tak ada dalam teori orbital molekul. Pembahasan ikatan
dalam molekul diatom heteronuklir dilakukan terhadap HF. Karena F
lebih elektronegatifan dari H maka fungsi gelombang terdiri dari fungsi
kovalen dan fungsi ionik. Perbedaan kepolaran dari ikatan dapat
dinyatakan oleh karakter ion. Dengan teori ikatan valensi dapat
diterangkan pula gejala resonansi. Sebagai contoh dipilih CO 2 dan
benzena. Bentuk resonansi tak dapat dipisahkan secara kimia karena
merupakan struktur hipotetik. Orbital hibrida didapat dari kombinasi
linear dua atau lebih orbital atom. Penggunaan orbital hibrida digunakan
untuk menerangkan ikatan dan arah sudut ikatan dari senyawa BeCl 2 dan
BCl3, yang semuanya membentuk ikatan .
 PEKI4315/MODUL 4 4.33

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dalam persamaan Schrödinger untuk ion molekul H2+ rumusan energi


potensialnya (V) terdiri dari ....
A. satu suku
B. dua Suku
C. tiga suku
D. empat suku

2) Dalam penyelesaian ion molekul H2+ antara teori Orbital Molekul


dengan teori Ikatan Valensi memberikan hasil ….
A. berbeda
B. sama
C. teori MO lebih tepat
D. teori VB lebih tepat

3) Dalam teori VB, molekul HF digambarkan dengan struktur berikut.


H(1) + F(2) sebagai I
H(2) + F(1) sebagai II
H+ + F-(1,2) sebagai IV
H-(1,2) + F(2) sebagai V
Melihat keelektronegatifan H dan F struktur, yang tidak sesuai adalah ....
A. I
B. II
C. III
D. IV

4) Struktur penyumbang resonansi untuk molekul CO2 adalah berikut ini.


+ ..
.. O C O. .. +
O C O O C O
II I III
Kontribusi masing-masing struktur adalah ….
A. I = II = III
B. I = II < III
C. I > II = III
D. I < II = III
4.34 Ikatan kimia 

5) Struktur resonansi yang merupakan penyumbang utama dalam benzena


adalah ....

A. C.

B. D.

6) Dalam molekul BeCl2, orbital hibrid yang dihasilkan adalah ….


A. sp
B. sp2
C. sp3
D. sp4

7) Arah orientasi sesama orbital hibrid sp2 adalah membentuk sudut .…


A. 180o
B. 120o
C. 109o
D. 107o

8) Jika energi ikatan C-H dalam metana adalah 99 kkal/mol maka reaksi
yang memerlukan kalor 396 kkal/mol adalah ….
A. CH4  CH3 + H
B. CH2  CH + H
C. CH  C + H
D. CH4  C + 4H

9) Pernyataan yang tidak memenuhi persyaratan struktur resonansi


adalah .…
A. mempunyai energi yang sama atau hampir sama
B. inti-inti mempunyai kedudukan relatif sama
C. mempunyai jumlah pasangan elektron sama
D. atom-atom selalu bermuatan sama
 PEKI4315/MODUL 4 4.35

10) Jika sifat ionik ikatan kovalen pada molekul HBr adalah 10,8% dan
panjang ikatan HBr adalah 1,51 Å maka momen dipol HBr adalah ….
A. 0,49 D
B. 0,59 D
C. 0,79 D
D. 0,89 D

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.36 Ikatan kimia 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Perlunya ditambahkan suku ionik pada teori ikatan valensi
sederhana, sedangkan teori orbital molekul tidak.
2) A. OB < OA < OAB.
3) C. 2 orbital bonding dan 2 orbital antibonding.
4) B. 2p lebih rendah daripada 2px.
5) D. 2px.
6) B. 3.
7) C. 2p dan 2p*
8) B. KK, 2s2, 2s*2, 2p2, 2p2 = 2p2, p*2, 2p*2.
9) A. C2 > C1 sehingga  > 1.
10) A. Menunjukkan adanya elektron yang tidak berpasangan.

Tes Formatif 2
1) C. Tiga suku.
2) B. Sama.
3) D. IV.
4) C. I > II = III
5) D.

6) A. sp
7) B. 120o
8) D. CH4  C + 4H
9) D. Atom-atom selalu bermuatan sama.
10) C. 0,79 D.
 PEKI4315/MODUL 4 4.37

Daftar Pustaka

Bird, Tony. (1987). Kimia Fisik untuk Universitas. Jakarta: Gramedia.

Hanna, M.W. (1981). Quantum Mechanic in Chemistry. 3rd Ed. California:


The Benjamin/Cumming Publishing Co.

Streitwieser, A.Jr. (1961). Molecular Orbital Theory for Organic Chemists.


New York: John Wiley & Sons.

Surdia, N.M. (1986). Buku Pokok Ikatan Kimia. Modul 1-3. Jakarta:
Universitas Terbuka.

Sunarya, Yayan. (2003). Ikatan Kimia. Bandung: IMSTEP-JICA.


Modul 5

Bentuk Molekul, Gaya Van Der Waals,


Ikatan Hidrogen, dan Ikatan Logam
Drs. I. Wayan Dasna, M.Si.

PEN D A HU L UA N

S ejalan dengan perkembangan teori atom, berbagai gagasan para ahli juga
muncul tentang bagaimana atom yang satu dengan yang lainnya
bergabung membentuk senyawa. Pembentukan senyawa kimia dari atom-
atomnya tersebut kita pelajari dari ikatan kimia. Anda telah mempelajari
beberapa jenis ikatan kimia, seperti ikatan ionik dan ikatan kovalen, namun
masih ada interaksi lain di samping kedua jenis ikatan tersebut yang kita
ketahui sebagai gaya Van der Waals, ikatan hidrogen, dan ikatan logam. Pada
Modul ini Anda akan mempelajari jenis-jenis interaksi antaratom yang
disebutkan terakhir tersebut. Sebagaimana Anda telah ketahui dari modul
sebelumnya, konsep ikatan tersebut muncul berdasarkan kenyataan bahwa
gas mulia merupakan senyawa yang stabil tidak mudah bereaksi dengan
unsur lain. Kestabilan tersebut mungkin disebabkan oleh kekhasan susunan
elektron yang dimiliki terutama susunan elektron terluarnya. Berdasarkan
dugaan tersebut maka dikembangkan konsep ikatan di mana bila atom yang
bergabung dengan atom lain membentuk suatu senyawa maka akan terjadi
perubahan susunan elektron masing-masing atom agar menyerupai susunan
elektron gas mulia. Teori yang dikembangkan dari gagasan ini dikenal
dengan teori Lewis yang menyatakan bahwa:
1. dalam pembentukan ikatan yang berperan penting adalah elektron-
elektron dalam atom terutama elektron-elektron terluarnya;
2. pembentukan ikatan dapat terjadi karena perpindahan elektron dari atom
yang satu ke atom lainnya sehingga terbentuk ion positif dan negatif
(dikenal dengan ikatan ionik);
3. dalam hal lain, pembentukan ikatan terjadi karena penggunaan pasangan
elektron bersama (ikatan kovalen);
5.2 Ikatan Kimia 

4. perpindahan atau pemakaian bersama elektron berlangsung sedemikian


rupa sehingga setiap atom dalam senyawa mempunyai konfigurasi
elektron menyerupai gas mulia, yaitu 2 atau 8 elektron pada tingkat
energi terluarnya.

Apabila elektron terluar memegang peranan penting dalam pembentukan


ikatan maka kemampuan atom melepaskan dan menerima elektron sangat
berpengaruh pada pembentukan ikatan. Oleh sebab itu, kepolaran
(pengutuban) pasangan elektron dapat terjadi sebagai akibat perbedaan
afinitas elektron atau energi ionisasi. Akibat adanya pengutuban ini, dapat
terjadi molekul-molekul polar, selanjutnya menghasilkan interaksi lain
seperti gaya van der Waals, ikatan hidrogen. Selain itu adanya delapan
elektron atau 4 pasang elektron pada tingkat energi terluar atom-atom dalam
senyawa yang memenuhi aturan oktet dapat menyebabkan gaya tolak
antarpasangan elektron. Akibat adanya gaya tolak tersebut terjadi bentuk-
bentuk molekul di mana pada bentuk yang dipilih pasangan-pasangan
elektron mengalami tolakan yang minimal. Pada Modul 5 ini Anda akan
mempelajari bagaimana bentuk molekul dalam senyawa kovalen, gaya Van
der Waals, ikatan hidrogen, dan ikatan logam yang dibagi dalam 3 kegiatan
belajar.
Secara umum setelah mempelajari Modul 5 ini, Anda diharapkan dapat
menerapkan bentuk molekul senyawa kovalen polar, menerapkan Gaya Van
der Waals dan ikatan hidrogen, serta menerapkan ikatan logam. Secara lebih
terperinci, tujuan yang diharapkan setelah Anda mempelajari Modul 5 ini,
yaitu Anda dapat:
1. meramalkan bentuk molekul melalui teori VESPR dan struktur Lewis;
2. menjelaskan bentuk molekul hibridisasi;
3. meramalkan polaritas molekul berikatan kovalen polar melalui bentuk
molekul;
4. menjelaskan sifat fisika berbagai zat melalui antaraksi dipol-dipol,
antaraksi dipol terinduksi dan gaya disperse London;
5. menjelaskan terbentuknya ikatan hidrogen;
6. menjelaskan penyimpangan sifat fisika senyawa hidrida;
7. menjelaskan anomali air;
8. menggambarkan berbagai jenis kristal logam;
 PEKI4315/MODUL 5 5.3

9. menjelaskan bahwa sifat logam dapat ditempa dan dibengkokkan melalui


bentuk kristal logam;
10. menjelaskan sifat daya hantar logam melalui teori pita, teori VB
(resonansi).

Untuk mencapai tujuan yang diharapkan tersebut dan memudahkan


Anda mempelajari materi modul ini maka modul lima dibagi menjadi 3
Kegiatan Belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: Bentuk Molekul dan Momen Dipol
Kegiatan Belajar 2: Gaya Van Der Waals dan Ikatan Hidrogen
Kegiatan Belajar 3: Ikatan Logam dan Sifat Antaran dalam Logam Isolator
dan Semikonduktor

Untuk membantu Anda dalam mencapai kemampuan-kemampuan itu,


dalam modul ini akan disajikan uraian, latihan dan pembahasannya serta
soal-soal tes. Agar Anda dapat belajar dengan baik dalam mempelajari modul
ini, perhatikanlah hal-hal berikut ini.
1. Pelajarilah dengan cermat semua uraian yang tercantum dalam masing-
masing kegiatan belajar.
2. Kerjakanlah soal-soal latihan yang terdapat dalam setiap kegiatan belajar
dengan berusaha tanpa melihat dahulu rambu-rambu jawabannya.
Setelah Anda selesai mengerjakan soal-soal tersebut, cocokkanlah
pekerjaan Anda dengan rambu-rambu jawaban yang tersedia. Apabila
pekerjaan Anda masih jauh menyimpang dari rambu-rambu jawaban,
hendaknya Anda tidak berputus asa untuk mempelajarinya kembali.
3. Dalam setiap kegiatan belajar diakhiri dengan rangkuman yang
merupakan sari pati dari uraian yang telah disajikan. Bacalah dengan
saksama isi rangkuman tersebut, sehingga pengalaman belajar Anda
benar-benar mantap.
4. Tes formatif setelah rangkuman merupakan tes untuk mengukur
penguasaan Anda dalam pokok bahasan yang telah dipaparkan dalam
kegiatan belajar. Hasil Anda dalam tes formatif tersebut digunakan
sebagai dasar penentuan apakah Anda sudah dapat melanjutkan ke
kegiatan belajar berikutnya ataukah masih perlu mengulang. Seberapa
jauh tingkat penguasaan Anda, dapat Anda hitung sendiri dengan rumus
sederhana yang dicantumkan pada setiap akhir tes formatif.

Selamat Belajar, Semoga Berhasil!


5.4 Ikatan Kimia 

Kegiatan Belajar 1

Bentuk Molekul dan Momen Dipol

A. BENTUK MOLEKUL

Pada Modul sebelumnya, Anda telah mempelajari struktur Lewis ikatan


kovalen di mana pasangan elektron yang digunakan bersama dilambangkan
dengan satu garis, dua pasang elektron pada ikatan rangkap dilambangkan
dengan dua garis sejajar, seperti berikut.

Cl Cl atau Cl Cl atau Cl Cl

O O atau O O atau O O

N N atau N N atau N N
Gambar 5.1.
Struktur Lewis Ikatan Kovalen

Apabila atom-atom yang berikatan dan membentuk molekul-molekul,


seperti Gambar 5.1 dilambangkan sebagai bola dan tongkat (atom sebagai
model bola dan ikatan sebagai tongkat) maka akan tampak dua bola
dihubungkan dengan satu tongkat dengan anggapan ikatan rangkap
dilambangkan dengan satu tongkat yang lebih besar. Dengan demikian,
tampak bahwa molekul Cl2, O2, dan N2 membentuk garis lurus sehingga
berbentuk linear. Pengaturan posisi atom-atom dalam molekul tersebut kita
sebut dengan bentuk molekul. Bentuk molekul dapat diartikan sebagai suatu
gambaran geometris yang dihasilkan jika atom-atom yang terikat
dihubungkan dengan garis lurus. Apabila molekul terdiri dari tiga atom atau
lebih maka akan ditemui bentuk-bentuk lain, seperti datar, tetrahedral (bidang
empat), dan sebagainya. Bentuk molekul ditentukan oleh jarak antarpusat
atom-atom yang berikatan dan besar sudut ikatan.
Salah satu teori yang membahas tentang bentuk ikatan dalam molekul
senyawa kovalen adalah teori pasangan elektron valensi (VSEPR). Teori ini
menyatakan bahwa baik pasangan elektron dalam ikatan kimia atau pasangan
 PEKI4315/MODUL 5 5.5

elektron yang tidak dipakai bersama (pasangan elektron bebas) saling tolak-
menolak. Pasangan elektron cenderung untuk berjauhan satu sama lain. Teori
VSEPR menggambarkan arah pasangan elektron terhadap inti dari atom.
Misalnya, molekul metana (CH4) di mana atom C mengikat empat atom H
sehingga terdapat empat pasang elektron yang digunakan bersama oleh atom
C dan H. Agar tolakan antarpasangan elektron tersebut minimal maka
pasangan-pasangan elektron tersebut harus menempati sudut-sudut yang
saling berjauhan. Misalnya, kalau keempat pasangan elektron tersebut
menempati sudut-sudut persegi empat maka sudut antara H-C-H adalah 90o.
Tolakan antara H dengan H tentu masih lebih besar dibanding bila pasangan-
pasangan elektron tersebut menempati sudut-sudut tetrahedral, di mana sudut
antara H-C-H adalah 109,5o. Dengan demikian, bentuk molekul yang disukai
CH4 adalah tetrahedral dan bukan segi empat datar. Bentuk molekul CH 4
dapat digambarkan, seperti Gambar 5.2.

109,5o
C
H
H

Gambar 5.2.
Bentuk Molekul CH4

Bentuk tetrahedral mempunyai 4 bidang, di mana masing-masing bidang


merupakan segitiga sama sisi. Garis yang menghubungkan antara atom C dan
H melambangkan pasangan elektron yang digunakan bersama oleh atom C
dan H. Dengan demikian, atom C terletak pada pusat tetrahedral dan atom H
pada sudut-sudutnya.
Pada molekul NH3 dan H2O, atom pusat N dan O juga dikelilingi oleh
empat pasangan elektron. Cobalah gambarkan struktur Lewis kedua molekul
tersebut. Kedua molekul tersebut pada kenyataannya tidak berbentuk
tetrahedral karena bentuk geometri molekul menurut teori VSEPR tidak
ditentukan oleh sebaran pasangan elektron, tetapi gambar geometris yang
5.6 Ikatan Kimia 

dihasilkan dengan menghubungkan inti-inti atom dengan garis lurus. Dalam


molekul NH3 terdapat 4 pasang elektron di mana 3 pasang elektron
digunakan bersama oleh atom N dan atom H dan satu pasang elektron tidak
berikatan (pasangan elektron bebas). Bentuk geometri yang diperoleh dengan
menghubungkan inti atom N dengan inti atom H tidak merupakan tetrahedral,
tetapi berupa sebuah piramida yang disebut piramida trigonal. Pada bentuk
ini, ketiga atom H menempati sudut-sudut bawah piramida, sedangkan N di
atasnya, sedangkan satu pasang elektron bebas yang ada terletak di atas N.
Bentuk molekul NH3 dapat digambarkan, seperti Gambar 5.3.

N
O
H H
H H H
Gambar 5.3. Gambar 5.4.
Bentuk Molekul NH3 Bentuk Molekul H2O

Pada molekul H2O, atom O juga dikelilingi oleh 4 pasang elektron, di


mana 2 pasang digunakan untuk berikatan dengan dua atom H dan dua
pasang elektron lainnya sebagai pasangan elektron bebas. Oleh sebab itu,
bentuk geometri molekul yang dihasilkan bukanlah tetrahedral melainkan
huruf "V" terbalik, seperti pada Gambar 5.4.
Sudut ikatan yang dibentuk dari pasangan-pasangan elektron yang
berikatan, seperti pada molekul CH4 adalah 109,5º. Sudut ini disebut sudut
ikatan tetrahedral. Pada molekul CH4 di mana keempat pasangan elektron-
masing-masing digunakan bersama oleh C dan H- sudut ikatan H-C-H
sebesar 109,5º tetapi sudut ikatan H-N-H pada NH3 sedikit lebih kecil, yaitu
107º dan sudut ikatan H-O-H pada molekul H2O lebih kecil lagi, yaitu 104,5º.
Perbedaan besarnya sudut ikatan ini dapat diterangkan dengan menganggap
bahwa awan muatan dari pasangan elektron bebas menyebar dan mendorong
pasangan elektron pembentuk ikatan menjadi lebih dekat satu sama lain
sehingga sudut ikatan menjadi lebih kecil. Pada molekul NH 3, satu pasangan
elektron bebas mendesak pasangan elektron N-H sehingga sudut ikatan H-N-
 PEKI4315/MODUL 5 5.7

H menjadi lebih kecil. Pada molekul H2O terdapat dua pasangan elektron
bebas sehingga desakannya terhadap pasangan elektron ikatan O-H lebih
besar menyebabkan sudut ikatan menjadi lebih kecil dari sudut tetrahedral.
Berdasarkan contoh-contoh tersebut secara ringkas teori VSEPR dapat
dijelaskan sebagai berikut.
1. Bentuk molekul atau penataan atom-atom atau kelompok atom di seputar
"atom pusat" ditentukan terutama hanya oleh tolakan antarpasangan-
pasangan elektron yang ada pada tingkat energi terluar atom pusat. Pada
contoh CH4, NH3, H2O yang kita maksud, atom pusat berturut-turut
adalah C, N, dan O.
2. Pasangan-pasangan elektron di sekitar atom pusat akan memilih tempat
sejauh mungkin sehingga tolakan antarpasangan elektron menjadi
minimal.
3. Bentuk molekul ditentukan terutama oleh pasangan elektron ikatan dan
akan mengalami distorsi (penyimpangan) bentuk oleh adanya elektron
bebas. Pada contoh NH3, terdapat 3 pasangan elektron ikatan antara N-H
dan 1 pasangan elektron bebas.
4. Tolakan yang melibatkan pasangan elektron bebas lebih kuat daripada
yang melibatkan pasangan elektron ikatan. Urutan besarnya gaya tolakan
adalah sebagai berikut.

Pasangan Pasangan Pasangan Pasangan Pasangan Pasangan


elektron  elektron > elektron  ikatan > ikatan  ikatan
bebas bebas bebas

Berdasarkan teori VSEPR berikut disajikan bentuk-bentuk geometri


molekul berdasarkan jumlah pasangan elektronnya.

1. Geometri Molekul dengan 2 dan 3 Pasangan Elektron


Tipe molekul dengan 2 pasangan elektron AX2 (di mana A dimisalkan
sebagai atom pusat) diramalkan mempunyai bentuk molekul linear atau garis
lurus dengan sudut ikatan X-A-X 180o, seperti molekul BeCl2. Sedangkan
molekul dengan 3 pasangan elektron mempunyai 2 tipe, yaitu AX3 dan AX2E
di mana E adalah pasangan elektron bebas. Molekul AX3 mempunyai bentuk
geometri segitiga datar dengan sudut ikatan X-A-X 120o yang ditemukan
pada molekul BF3, sedangkan tipe AX2E mempunyai bentuk molekul huruf
"V" karena terdapat 1 pasang elektron bebas, seperti pada molekul SnCl 2.
5.8 Ikatan Kimia 

masing-masing geometri molekul dengan 2 dan 3 pasangan elektron disajikan


pada Gambar 5.5.

Cl 120o
120oo
180 B Cl Sn
Cl
Cl Be Cl Cl 95o Cl

linier trigonal datar bentuk V

Gambar 5.5.
Geometri Molekul dengan 2 dan 3 Pasangan Elektron

2. Geometri Molekul dengan 4 Pasangan Elektron


Molekul dengan 4 pasangan elektron dapat memiliki tipe AX4, AX3E,
dan AX2E2. Pada tipe AX4 keempat pasangan elektron adalah pasangan
ikatan sehingga bentuk molekulnya adalah tetrahedral, seperti molekul CH 4
pada gambar 5.2 dengan sudut ikatan X-A-X 109,5o. Tipe AX3E mempunyai
1 pasangan elektron bebas dan 3 pasangan elektron ikatan seperti molekul
NH3 pada Gambar 5.3 di mana bentuk molekulnya adalah piramida trigonal
dengan sadut ikatan X-A-X kurang dari 109,5o. Bentuk AX2E2, seperti
molekul H2O mempunyai 2 pasangan elektron ikatan dan 2 pasangan elektron
bebas mempunyai bentuk molekul huruf V dengan sudut ikatan kurang dari
109,5o (dalam hal H2O sudut ikatan H-O-H 104,5o (lihat gambar 5.4).

3. Geometri Molekul dengan 5 Pasangan Elektron


Molekul dengan 5 pasangan elektron memiliki tipe AX5, AX4E, AX3E2,
dan AX2E3 berturut-turut mempunyai pasangan elektron bebas 0, 1, 2, dan 3.
Molekul AX5 mempunyai geometri molekul bipiramida trigonal, seperti
dijumpai pada molekul PCl5 dengan sudut 90o untuk X-A-X aksial
(horizontal) dan 120o pada bidang aksial (datar), lihat gambar 5.6. Bentuk
molekul AX4E, seperti dijumpai pada SF4 adalah tetrahedral terdistorsi
dengan sudut-sudut lebih kecil dibanding bentuk bipiramida trigonal.
Demikian pula molekul AX3E2, seperti molekul ClF3 mempunyai bentuk
huruf T dan molekul AX2E3, seperti XeF2 mempunyai bentuk linear. Masing-
masing bentuk molekul tersebut disajikan pada Gambar 5.6.
 PEKI4315/MODUL 5 5.9

Cl F F F
Cl
90o 120o F
Cl P Cl Cl
S Xe
F F

Cl F F F
bipiramida
Bipiramidatriginal
trigonal tetrahedral terdistorsi bentuk T linier
linear

Gambar 5.6.
Bentuk Molekul dengan 5 Pasangan Elektron

4. Geometri Molekul dengan 6 Pasangan Elektron


Molekul dengan 6 pasangan elektron terdiri dari tipe AX6, AX5E, dan
AX4E2 yang berturut-turut mempunyai elektron bebas 0, 1, dan 2. Bentuk
ideal molekul ini adalah oktahedral untuk AX6 dengan sudut X-A-X 90o baik
pada posisi aksial maupun ekuatorial. Adanya pasangan elektron bebas
menyebabkan bentuk oktahedral mengalami distorsi menjadi piramidal bujur
sangkar untuk AX5E dan bujur sangkar datar untuk AX4E2. Bentuk masing-
masing tipe molekul ini disajikan pada Gambar 5.7.

F F

F F
F Br F Xe F
S F F F
F F F
F

F
oktahedral bipiramid bujur sangkar bujur sangkar datar

Gambar 5.7.
Bentuk Molekul dengan 6 Pasangan Elektron

B. KEPOLARAN SENYAWA

Pasangan elektron yang digunakan bersama oleh atom-atom yang


berikatan kovalen tidak selalu terletak persis di tengah-tengah antara kedua
atom yang berikatan. Hal ini disebabkan oleh adanya perbedaan
5.10 Ikatan Kimia 

keelektronegatifan atom-atom yang berikatan. Misalnya, pada molekul HCl,


atom H adalah atom yang elektropositif artinya lebih suka pada keadaan
positif sehingga kemampuannya menarik elektron rendah. Sebaliknya, HCl
adalah atom yang elektronegatif sehingga lebih suka menarik elektron. Oleh
sebab itu, pasangan elektron yang digunakan bersama oleh atom H dan Cl
letaknya lebih dekat pada atom Cl sehingga kerapatan elektron pada Cl lebih
tinggi dibanding pada H. Akibat adanya pergeseran pasangan elektron
menuju ke salah satu atom maka molekul tersebut dikatakan menjadi polar
atau dwikutub.

+ -
Cl Cl H Cl
non polar
nonpolar polar

Besarnya pengaruh yang menyebabkan pergeseran elektron tersebut


disebut momen dwikutub atau dipole dilambangkan dengan Momen dipole
adalah hasil kali dari besarnya muatan () yang melambangkan sejumlah
kecil muatan yang besarnya lebih kecil dari muatan sebuah elektron dan jarak
yang memisahkannya (d).
 d
Jika hasil kali muatan dan jarak pemisahan besarnya sama dengan 3,34 x
10-30 Coulomb.meter (C.m) maka momen dipole mempunyai nilai 1 debye
(D). Berapakah besarnya pada molekul HCl jika momen dipole-nya 1,03D
dan jarak antarikatannya 136 pm (1,36 x 10 -10m)? Anda dapat menggunakan
rumus di atas dengan terlebih dahulu menghitung D x 3,34 .10-
30
(C.m)/D = 3,44.10-30(C.m) dengan membagi momen dipole dengan jarak
antaratom (d=1,36 x 10-10m) maka diperoleh nilai  sebesar 2,53 × 10-20 C.
Besarnya muatan ini sekitar 16% dari muatan sebuah elektron (1,60.10 -19C)
sehingga HCl dianggap bersifat kira-kira 16% ion. Oleh sebab itu, HCl
disebut senyawa kovalen polar.
Momen dipole pada molekul kovalen tidak hanya disebabkan oleh
perbedaan keelektronegatifan atom-atomnya, tetapi juga oleh bentuk
molekulnya. Misalnya, kita ambil contoh molekul CO dan CO2. Atom C dan
O mempunyai keelektronegatifan yang berbeda sehingga molekul ini bersifat
polar dengan kerapatan elektron lebih tinggi pada atom O. Bila arah momen
dipole digambarkan dengan tanda panah ( ) maka arah momen dipole
 PEKI4315/MODUL 5 5.11

pada molekul CO adalah C O dengan  = 0,11D. Tetapi molekul CO2


diketahui sebagai molekul nonpolar dengan  = 0,0D. Hal ini berarti
pengaruh kedua atom O menarik elektron saling meniadakan atau dapat
dikatakan karena arah momen dipole-nya berlawanan.

O C O  = 0,0  = 0,0 D

Di antara atom H dan O juga terdapat perbedaan keelektronegatifan yang


menghasilkan momen dipole untuk ikatan O-H dengan  = 1,51D. Jika H2O
mempunyai bentuk molekul linear, seperti CO2 maka momen dipolnya akan
nol, tetapi bentuk molekul air, seperti hurup V dan ternyata momen ikatan
yang diukur sebesar 1,84D.
O
H H  = 1,51D
Demikian pula halnya dengan molekul CCl4 di mana C dan Cl
mempunyai perbedaan keelektronegatifan dengan momen ikatan C-Cl
sebesar 2,05D. Bentuk molekul CCl4 adalah tetrahedral sehingga semua
momen dipol saling meniadakan. Diketahui bahwa momen dipole molekul
CCl4 adalah 0. Sebaliknya, bila satu atom Cl diganti dengan atom H, seperti
pada senyawa CHCl3 maka momen dipole yang dihasilkan sebesar 1,92D.
Hal ini menunjukkan bahwa sebaran muatan C-H tidak sama dengan C-Cl.

+
Cl H

C C Cl
Cl
Cl Cl Cl
Cl
= 0 D = 1,92 D
5.12 Ikatan Kimia 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas


kerjakanlah latihan berikut!

1) Bagaimanakah struktur Lewis dari SO2. Apabila terdapat dua jenis


struktur dari SO2 tersebut, manakah yang benar?
2) Di antara molekul-molekul Cl2, O2, dan N2, manakah yang mempunyai
ikatan paling pendek atau paling kuat?
3) Mengapa interaksi pasangan elektron bebas menyebabkan tolakan lebih
besar dibandingkan tolakan pasangan ikatan?
4) Gambarkan semua struktur yang mungkin dari NO3-!
5) Menurut teori VSEPR, apakah struktur molekul ICl4-?

Petunjuk Jawaban latihan

1) Apabila aturan struktur Lewis diterapkan pada molekul SO2, akan


diperoleh dua struktur ekuivalen, yaitu:

O S O O S O O S O O S O

(a) (b) Struktur


Strukturresonansi
resonansi

2) Kedua struktur menunjukkan adanya ikatan tunggal dan ikatan ganda


antara atom oksigen dan belerang. Kedua struktur tersebut benar karena
terjadi gejala yang disebut resonansi. Resonansi adalah keadaan jika
lebih dari satu struktur yang masuk akan dapat ditulis secara
keseluruhan. Struktur yang benar dianggap merupakan suatu hibrida dari
beberapa struktur yang dianggap masuk akal.
3) Ikatan tunggal pada Cl2 paling panjang, sedangkan ikatan rangkap tiga
N2 paling pendek. Makin pendek ikatan maka makin sukar diputuskan.
Dengan kata lain, ikatan N2 paling kuat.
4) Pasangan elektron bebas mempunyai awan elektron yang besar sehingga
memerlukan tempat yang lebih besar. Di samping itu, adanya awan
elektron yang rapat menyebabkan tolakannya lebih besar dibanding
 PEKI4315/MODUL 5 5.13

pasangan elektron ikatan di mana orbital-orbitalnya sebagian saling


tumpang tindih.
5) Struktur NO3- ada 3 kemungkinan, yaitu:

- - -
O O O
O N O O N O O N O

Struktur
Struktur resonansi
resonansi

6) ICl4- mempunyai 6 pasangan elektron yang mengelilingi atom I terdiri


dari 4 pasang elektron ikatan dan 2 pasang elektron bebas. Bentuk
idealnya adalah oktahedral, tetapi pada posisi aksial terdapat pasangan
elektron bebas sehingga bentuk molekulnya adalah segi empat datar.

R A NG KU M AN

Struktur Lewis menggambarkan pasangan elektron di sekitar atom.


Menurut aturan oktet, atom stabil apabila dikelilingi oleh delapan
elektron. Pasangan elektron di sekitar atom pusat saling tolak menolak
sampai pada posisi yang stabil. Bentuk molekul ditentukan terutama oleh
pasangan elektron ikatan dan akan mengalami distorsi (penyimpangan)
bentuk oleh adanya elektron bebas. Tolakan yang melibatkan pasangan
elektron bebas lebih kuat daripada yang melibatkan pasangan elektron
ikatan. Pasangan elektron yang digunakan bersama oleh atom-atom yang
berikatan kovalen tidak selalu terletak persis di tengah-tengah antara
kedua atom yang berikatan. Hal ini disebabkan oleh adanya perbedaan
keelektronegatifan atom-atom yang berikatan sehingga menyebabkan
suatu senyawa bersifat polar bila keelektronegatifannya berbeda dan
nonpolar apabila atom-atom yang berikatan mempunyai sifat
keelektronegatifan sama.
5.14 Ikatan Kimia 

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Senyawa berikut yang mempunyai struktur resonansi adalah ….


A. H2O
B. NH3
C. CO2
D. SO2

2) Senyawa berikut yang mempunyai bentuk molekul huruf "V" adalah ….


A. CO2
B. SO2
C. OCl2
D. BCl2

3) Sudut ikatan Cl-C-Cl pada molekul CCl4 adalah ….


A. 120o
B. 90o
C. 109,5o
D. 180o

4) Menurut teori VSEPR molekul dengan notasi AX2E2 (2 pasangan


elektron ikatan dan 2 pasangan elektron bebas) mempunyai bentuk
molekul ….
A. tetrahedral
B. segi empat planar
C. huruf V
D. linear

5) Pada molekul SF4, susut ikatan antara pasangan elektron bebas dengan F
pada posisi ekuatorial (datar) adalah ….
A. > 120o
B. < 120o
C. 90o
D. 120o

6) Molekul berikut yang mempunyai struktur oktahedral adalah ….


A. XeF4
B. SF6
 PEKI4315/MODUL 5 5.15

C. PCl5
D. BrF5

7) Senyawa-senyawa berikut yang bersifat nonpolar adalah ….


A. H2O
B. CF4
C. CO2
D. SO2

8) Pernyataan yang benar tentang senyawa CHCl3 adalah ….


A. mudah melarutkan senyawa ionik
B. mudah melarutkan senyawa organik nonpolar
C. dapat mengantarkan arus listrik
D. sudut ikatan H-C-Cl lebih besar dari 109,5o

9) Pernyataan berikut yang benar tentang momen dipole adalah ….


A. momen dipole tidak bergantung pada panjang ikatan
B. jika dispersi muatan dan jarak yang memisahkannya makin besar
maka momen dipolenya makin besar
C. jika dispersi muatan dan jarak yang memisahkannya makin besar
maka momen dipolnya makin kecil
D. Dispersi muatan tidak bergantung pada keelektronegatifan

10) Berdasarkan bentuk strukturnya, molekul SF4 bersifat ….


A. polar
B. nonpolar
C. nonpolar pada posisi aksial, tetapi polar pada posisi ekuatorial
D. polar pada posisi aksial, tetapi nonpolar pada posisi ekuatorial

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal
5.16 Ikatan Kimia 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEKI4315/MODUL 5 5.17

Kegiatan Belajar 2

Gaya Van Der Waals dan Ikatan Hidrogen

I nteraksi kimia dapat terjadi antara molekul satu dengan molekul lain
karena adanya gaya elektrostatis. Interaksi yang tidak melibatkan tumpang
tindih orbital tersebut dinyatakan dengan istilah gaya Van Der waals.
Misalnya, 2 molekul gas mulia dapat saling berdekatan. Pada jarak yang
cukup dekat tetapi belum sampai bersentuhan, molekul netral tersebut akan
saling tarik-menarik. Pada jarak yang lebih pendek lagi, kedua partikel itu
saling bersentuhan sehingga akan timbul suatu tolakan. Tarikan lemah ini
disebut tarikan Van Der Waals, sedangkan tolakan kuat pada jarak pendek
disebut tolakan Van Der Waals. Gaya Van Der Waals ini menyebabkan gas
yang tak ideal pada tekanan yang cukup tinggi dan temperatur yang rendah,
dapat berkondensasi menjadi cairan.
Gaya elektrostatik antarmolekul gas tersebut terjadi karena adanya
distribusi elektron pada masing-masing molekul di mana pada saat tertentu
kerapatan elektron pada suatu sisi lebih tinggi dari sisi yang lainnya. Sisi
molekul yang mempunyai kerapatan elektron tinggi menyebabkan timbulnya
dispersi muatan () dan menyebabkan terbentuk dispersi muatan yang
berlawanan pada molekul di dekatnya. Hal itu dapat terjadi karena ada
pengaruh tekanan dan temperatur pada gas tersebut. Akibat dari keadaan ini,
molekul molekul gas nyata dapat saling merapat dan terjadi perubahan wujud
dari gas menjadi cair. Pada keadaan ini persamaan umum gas idel,
PV = nRT, diubah menjadi persamaan gas Van Der Waals
n2 a
( P  V 2 )(V  nb)  nRT , di mana a dan b merupakan tetapan yang

bergabung pada sifat gas karena gaya tarik dan volum molekul berbeda untuk
bermacam- macam gas.
Gaya Van Der Waals digunakan secara umum untuk menyatakan gaya
yang timbul dari interaksi intermolekul. Interaksi antarmolekul dapat terjadi
antarion-ion, ion dipole, dipole-dipole, dispersi London, dan ikatan hidrogen.
Masing-masing gaya tersebut memiliki energi yang berbeda-beda. Tabel 5.1
menyajikan interaksi ionik dan gaya intermolekul.
5.18 Ikatan Kimia 

Tabel 5.1.
Interaksi Ionik dan Gaya Intermolekuler

Energi Tarikan
Tipe Interaksi Jenis Interaksi
dalam kj/mol
Ion – ion 250 hanya ion
Ion - dipole 15 ion-ion dan molekul polar
Dipole - dipole 2 molekul polar mantap
0,3 molekul polar berputar
Dispersi London 2 semua tipe molekul
Ikatan hidrogen 20 molekul yang terdiri dari atom N,
O, F berikatan pada atom H

Interaksi ion-ion berkurang secara perlahan bila jaraknya bertambah jauh


dan gaya interaksinya meningkat apabila muatannya bertambah dan jaraknya
makin dekat. Besar muatan dan jarak interaksi pada senyawa-senyawa ionik
menyebabkan energi kisi dan titik lebur senyawa-senyawa ionik tinggi.
Misalnya, titik lebur senyawa NaCl adalah 801oC dan titik didihnya 1413oC.
Hal itu menunjukkan bahwa adanya gaya tarik antara ion positif dengan ion
negatif dalam senyawa yang molekul-molekulnya sangat sukar dipisahkan
jaraknya.
Interaksi ion-dipole terjadi antara suatu kation dan muatan parsial negatif
dari molekul polar atau antara suatu anion dengan muatan parsial positif
molekul, seperti diilustrasikan pada Gambar 5.8.

+   -  

(1) (2)

Gambar 5.8.
(1) Interaksi Kation Dengan Dipole Negatif
(2) Interaksi Anion dengan Dipole Positif

Interaksi ion-dipole sangat penting pada hidratasi kation dalam larutan.


Misalnya, melarutnya garam dapur dalam air. Pada peristiwa tersebut ion Na +
akan berinteraksi dengan muatan parsial negatif molekul air yang ada pada
atom oksigen, sedangkan anion Cl- berinteraksi dengan muatan parsial positif
molekul air yang ada pada atom hidrogen. Hidratasi juga dapat terjadi pada
 PEKI4315/MODUL 5 5.19

senyawa padat yang mengandung air hidrat, seperti dalam Na 2CO3.10H2O


dan CuSO4.5H2O. Pada senyawa ini sebagian molekul air berinteraksi dengan
ion Na+ atau Cu2+. Molekul air dapat dipisahkan dengan cara memanaskan
kristal tersebut sehingga menjadi senyawa anhidrat.
Interaksi dipole-dipole terjadi pada molekul-molekul polar. Molekul
polar yang mempunyai dispersi muatan positif akan menarik molekul
tetangganya yang bermuatan parsial negatif. Interaksi antardipole-dipole ada
dua macam, seperti antara kepala-ekor (Gambar 5.9a) atau antara sisi dengan
sisi (Gambar 5.9b).

 
   
 

(a) (b)

Gambar 5.9.
Interaksi Dipole-dipole pada Molekul Polar

Interaksi dipole-dipole lebih lemah dibandingkan ionteraksi ion-ion atau


ion-dipole.
Interaksi London terjadi antara atom-atom atau molekul-molekul
nonpolar. Hal ini terjadi karena awan elektron pada atom atau molekul selalu
bergerak. Akibat pergerakan tersebut pada saat tertentu dapat terjadi dipole
listrik instan. Akibat terbentuknya dipole sesaat ini molekul tetangganya
terinduksi sehingga menghasilkan dipole yang berlawanan. Gaya tarik-
menarik antarmolekul ini timbul akibat fluktuasi dari distribusi muatan dalam
dua molekul yang berdekatan. Oleh karena elektron bergerak maka setiap
molekul mempunyai momen dipole yang tak sama dengan nol pada setiap
saat. Dipol dalam suatu molekul akan menginduksi dipol dalam molekul
tetangganya sehingga akhirnya akan timbul tarik-menarik antara dipole-
dipole tersebut dan akhirnya menghasilkan gaya tarik-menarik, yang dikenal
sebagai gaya dispersi London. Energi antaraksi antara dipol berbanding
terbalik dengan r6, dengan r sebagai jarak antara dua molekul. Jadi, antaraksi
adalah kuat pada jarak yang pendek, pada jarak yang sangat pendek yang
berperan adalah tolakan. Tolakan ini disebut tolakan Van Der Waals. Gaya
dispersi London bergantung pada dua faktor. Pertama, pada jumlah elektron
dalam atom atau molekul, makin banyak elektron yang dipunyai oleh
5.20 Ikatan Kimia 

molekul, makin besar gaya London dan dengan sendirinya makin tinggi titik
didihnya. Kedua adalah bentuk molekul. Molekul yang memanjang atau tak
bulat lebih mudah menjadi dipol dibandingkan dengan molekul yang bulat
sehingga gaya dispersi London akan besar.
Apabila dua molekul polar saling mendekat maka ada kecenderungan
molekul-molekul tersebut saling mengatur diri, yaitu ujung positif dari dipole
yang satu menghadap ke ujung yang negatif dari dipole lain. Hal ini terjadi
karena ada gaya tarik elektrostastik antara kedua dipole tersebut. Antaraksi
dipole hanya sekitar 1% sebagai gaya antaraksi dibandingkan terhadap ikatan
kovalen ataupun terhadap ikatan ion.
Interaksi antarmolekul yang sangat penting dan banyak diperhatikan
adalah ikatan hidrogen. Ikatan ini terbentuk bila atom hidrogen berikatan
dengan atom lain yang sangat elektronegatif, seperti Fluor (F), oksigen (O)
atau nitrogen (N). Secara umum ikatan hidrogen yang terbentuk antara dua
atom A dan B dapat digambarkan sebagai A– H … B; antara A dan H terjadi
ikatan kovalen. Dalam hal ini, atom A dan B sangat elektronegatif, yaitu
untuk unsur nitrogen, oksigen, dan flour. Contoh dari ikatan hidrogen adalah
gaya tarik antara dipole- dipole kuat, seperti dalam H2O dan HF, seperti pada
Gambar 5.10.
H
H
F
H O H F
O H H
H H
O F
H F
H H O

Ikatan hidrogen pada H2O Ikatan hidrogen pada HF

Gambar 5.10
Ikatan hidrogen pada H2O dan HF

Beberapa kondisi penting pada pembentukan ikatan hidrogen adalah


berikut ini.
1. Atom hidrogen berikatan kovalen dengan atom yang sangat
elektronegatif, seperti F, O, atau N sehingga terjadi polarisasi pasangan
elektron di mana pasangan elektron akan lebih dekat dengan atom yang
elektronegatif. Akibat polarisasi ini atom H akan mempunyai dispersi
muatan positif, sedangkan atom lainnya dispersi muatan negatif.
 PEKI4315/MODUL 5 5.21


O

H H

2. Terdapat pasangan elektron bebas nonikatan dalam molekul sehingga


dapat didonasikan pada atom hidrogen positif.
H 


O
H   H
H O

Ada dua jenis ikatan hidrogen, yaitu (a) ikatan hidrogen intermolekul
dan (b) ikatan hidrogen intramolekul. Ikatan hidrogen intermolekul terjadi
bila atom hidrogen berfungsi sebagai suatu jembatan antara dua molekul
seperti pada air, amonia, atau hidrogen fluorida (Gambar 5.10), sedangkan
ikatan hidrogen intramolekul terjadi bila ikatan hidrogen terbentuk di dalam
satu molekul, seperti pada salisilaldehid dan o-nitrofenol (Gambar 5.11).

H
C O
O H

H O
O N

(a)Saliilaldehid
(a) Salisilaldehid (b)(b)o-nitrofenol
o-nitrofenol

Gambar 5.11.
Ikatan Hidrogen Intermolekul

Adanya ikatan hidrogen berpengaruh besar pada sifat fisika suatu


senyawa, seperti kenaikan titik didih cairan. Makin kuat ikatan hidrogen
maka makin tinggi titik didih cairan tersebut. Selain titik didih, adanya ikatan
hidrogen intermolekul menyebabkan antaraksi antaratom makin besar
sehingga dapat meningkatkan viskositas cairan tersebut.
5.22 Ikatan Kimia 

Apabila atom H pada air diganti dengan gugus metil (CH3-) maka akan
terbentuk molekul CH3-O-H (metanol) dan CH3-O-CH3 (dimetil eter).
Penggantian atom H tersebut menyebabkan menurunnya titik didih cairan di
mana titik didih air (100oC), metanol (63oC), dan eter (-5oC). Hal ini
menunjukan bahwa kekuatan ikatan hidrogen makin berkurang dari air
sampai dimetileter. Berikut disajikan data beberapa senyawa yang
mengandung ikatan hidrogen.

Tabel 5.2.
Sifat Fisika Senyawa yang Mengandung N, O, F, dan P, S, serta Cl

Senyawa Titik Lebur (K) Titik Didih (K)


Amonia (NH3) 195,5 240
Fosfin (PH3) 139 185
Air (H2O) 273 373
Hidrogen sulfida (H2S) 187,5 212,9
Hidrogen Fluorida (HF) 190 293,1
Hidrogen klorida (HCl) 159 188

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


silakan Anda mengerjakan latihan berikut ini!

1) Jelaskan mengapa titik lebur LiF (842oC) lebih tinggi dibandingkan


LiCl(614oC)!
2) Jelaskan interaksi apa saja yang terjadi apabila sejumlah garam dapur
dilarutkan dalam sejumlah air!
3) Mengapa titik didih air lebih tinggi dibanding H2S?
4) Apakah perbedaan antara ikatan hidrogen intramolekul dan
intermolekul?
5) Apakah pada HCN terjadi ikatan hidrogen?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) LiF merupakan molekul sangat polar karena F sangat elektronegatif


sehingga interaksi antarmolekulnya jauh lebih kuat dibandingkan pada
LiCl.
 PEKI4315/MODUL 5 5.23

2) interaksi ion – dipole


3) Atom O lebih elektronegatif dibanding S sehingga ikatan hidrogennya
lebih kuat dan titik didihnya lebih tinggi.
4) Intermolekul terjadi antara molekul yang satu dengan tetangganya,
intramolekul terjadi ikatan hidrogen pada molekul tersebut karena
mengandung gugus O dan H.
5) Terjadi, tetapi sangat lemah karena atom H terikat pada C.

R A NG KU M AN

Apabila molekul yang netral saling mendekat maka terjadi interaksi


yang diterangkan dengan gaya Van Der Waals. Interaksi tersebut terjadi
antara ion-ion, ion-dipole, atau dipole-dipole. Interaksi ion-ion jauh lebih
kuat dibanding ion-dipole atau dipole-dipole. Kekuatan interaksi
bergantung pada jarak antarmolekul, makin besar jaraknya maka
interaksi makin lemah. Salah satu interaksi antarmolekul yang penting
adalah ikatan hidrogen.
Ikatan hidrogen merupakan ikatan antara hidrogen dengan dua unsur
yang sangat elektronegatif dan energinya sekitar 10 – 40 kJ mol-1. Jadi,
lebih lemah daripada ikatan kovalen dan ikatan ion. Adanya ikatan
hidrogen dapat mempengaruhi sifat fisik zat, seperti titik didih, titik
beku, dan kalor penguapan. Ikatan hidrogen ada yang berbentuk
intramolekul dan ada yang intermolekul. Beberapa contoh diberikan,
seperti pada senyawa nitrofenol dan asam karboksilat.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Interaksi antarmolekul paling kuat terjadi pada ....


A. air
B. metanol
C. etanol
D. HCN

2) Ion-ion berikut yang paling kuat berinteraksi dengan air adalah ....
A. Li+
B. Na+
5.24 Ikatan Kimia 

C. K+
D. Rb+

3) Bila ion-ion Li+, Na+, K+, dan Mg2+ berinteraksi dengan air maka urutan
kekuatan interaksinya adalah ....
A. Li+ > Na+> K+>Mg2+
B. Mg2+>Li+ > Na+> K+
C. Li+ < Na+< K+<Mg2+
D. Mg2+<Li+ < Na+< K+

4) Dengan menggunakan penurunan temperatur dan penambahan tekanan,


udara dapat dicairkan. Hal ini dapat dijelaskan karena ....
A. adanya interaksi antar-dipole-dipole pada gas di udara
B. adanya partikel pengotor di udara sehingga terbentuk ion-ion
C. terjadinya dipole sesaat yang dapat menyebabkan molekul-molekul
gas berinteraksi
D. pengaruh ikatan hidrogen

5) Pada senyawa berikut yang tidak mengandung ikatan hidrogen adalah ....
A. air
B. amonia
C. metana
D. asam hidrogen fluorida

6. Interaksi paling kuat terjadi pada ....


A. N-H ... N
B. N-H ... O
C. N-H ... Cl
D. N-H ... F

7) Pada molekul asam asetat terjadi ikatan hidrogen tipe....


A. intermolekuler
B. intramolekuler
C. intermolekuler dan intramolekuler
D. jawaban A, B, dan C benar

8) Pernyataan yang bukan merupakan efek adanya ikatan hidrogen


adalah ....
A. kenaikan titik didih
B. kenaikan titik lebur
C. viskositas (kekentalan)
D. massa jenis
 PEKI4315/MODUL 5 5.25

9) Senyawa berikut yang mempunyai titik didih paling rendah adalah ....
A. HF
B. H2O
C. CH3-O-H
D. H2S

10) Jenis interaksi yang dapat menghasilkan ikatan hidrogen adalah ....
A. kation-anion
B. anion-anion
C. dipole tetap-dipol tetap
D. dipole induksi-dipol induksi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.26 Ikatan Kimia 

Kegiatan Belajar 3

Ikatan Logam dan Sifat Hantaran Dalam


Logam Isolator dan Semikonduktor

P ada atom-atom bukan logam, misalnya F yang tingkat energi terluarnya


(n=2) mengandung elektron lebih banyak dibandingkan orbital kosong
atau yang terisi sebagian (2s2, 2px2 2py2, 2pz1). Sebaliknya, pada atom Li,
untuk jumlah orbital pada tingkat energi terluar yang sama dengan F hanya
terisi satu elektron (2s1). Dalam logam litium padat, setiap atom Li terikat
oleh delapan elektron dari atom-atom Li terdekat. Keadaan di mana banyak
orbital-orbital kosong pada tingkat energi terluar dijumpai pada hampir
semua atom logam.
Kebanyakan logam pada temperatur kamar berupa zat padat. Sifat logam
adalah khas, yaitu dapat mengantarkan listrik dan panas dengan baik, bersifat
ulet dan dapat ditempa. Sifat logam ini dimiliki oleh unsur-unsur yang
terletak di bagian kiri bawah dari Sistem Periodik Unsur.
Model sederhana yang menerangkan sifat-sifat logam tersebut adalah
model lautan elektron. Logam digambarkan sebagai jaringan ion positif yang
berada dalam "lautan elektron". Pada logam Litium, misalnya ion Li + dan
satu elektron per atom akan disumbangkan pada "lautan". Elektron-elektron
bebas inilah yang menyebabkan timbulnya sifat-sifat logam. Jika ujung
sebatang logam dihubungkan dengan sumber arus listrik, elektron pada
tingkat energi terluar akan memasuki ujung batang tersebut. Elektron tersebut
bergerak bebas dalam logam dan meninggalkan batang dengan laju yang
sama. Dalam pengantar panas, tidak ada elektron yang masuk atau
meninggalkan logam, tetapi daerah yang dipanasi akan mendapat energi
kinetik dan mentransfer energi tersebut pada elektron lainnya, sedangkan
kemudahan memberi bentuk pada logam disebabkan oleh adanya ruang-
ruang kosong sehingga lapisan atom yang satu dapat saling berpindah
walaupun struktur dalamnya tetap. Kelemahan teori ini adalah adanya
elektron bebas dapat menembus orbital-orbital atom. Dengan kata lain,
elektron-elektron dapat ke luar dan masuk dalam orbital atom yang satu ke
yang lainnya. Padahal, keadaan ini tidak sesuai dengan kenyataan bahwa
logam Li dapat stabil apabila tidak berinteraksi dengan zat lain, seperti
oksigen. Oleh sebab itu, teori lautan elektron dijelaskan dengan teori pita.
 PEKI4315/MODUL 5 5.27

Teori Pita merupakan teori orbital molekul (teori MO) yang diterapkan
untuk struktur logam. Berdasarkan teori orbital molekul, terbentuknya ikatan
logam antara dua atom Li terjadi karena terbentuknya orbital molekul Li 2 di
mana masing-masing atom menyumbangkan elektron 2s 1 untuk mengisi
orbital 2s bonding, sedangkan orbital 2s* (anti ikatan) tetap kosong. Jika
kombinasi Li tersebut diperluas ke atom Li yang ketiga maka terbentuk tiga
orbital molekul yang terisi tiga elektron. Dalam hal ini hanya setengah orbital
yang terisi elektron (orbital anti ikatan tetap kosong). Proses ini dapat
diperluas sejumlah N molekul yang meliputi seluruh atom Li yang ada dalam
kristal litium. Akibat dari kombinasi tersebut terbentuk sejumlah N orbital
dengan tingkat energi berbeda (antara orbital 2s ikatan dengan orbital 2s*
anti ikatan). Oleh karena banyaknya orbital molekul yang terbagi dalam dua
peringkat energi maka pemisahan energi di antara setiap pasang peringkat
sangat kecil. Kumpulan tingkat-tingkat energi dari orbital molekul yang
sangat berdekatan tersebut dinamakan pita (band).
Dalam setiap pita terdapat N elektron dari elektron 2s 1 setiap atom Li
yang menempati orbital molekul N/2 dengan energi terendah. Elektron-
elektron valensi ini menyebabkan terbentuknya ikatan antarlogam Li. Pita
yang dibentuk disebut pita valensi. Oleh karena selisih energi yang sangat
kecil antara orbital ikatan dengan orbital antiikatan maka elektron-elektron
pada orbital ikatan mudah tereksitasi ke orbital antiikatan. Eksitasi elektron
ini menyebabkan timbulnya elektron yang mudah bergerak karena adanya
pengaruh panas atau perbedaan tegangan listrik. Proses tersebut dapat
menjelaskan mengapa logam dapat mengantarkan listrik atau panas. Logam-
logam yang dapat mengantarkan listrik atau panas disebabkan oleh pita
energinya yang hanya sebagian terisi elektron. Pita ini disebut pita konduksi.
Pada orbital 1s2 atau orbital-orbital pada tingkat energi rendah, terbentuk
pita-pita dengan tingkat energi lebih rendah dibanding pita-pita dari orbital
2s1. Dalam pita yang rendah, jumlah pita-pita energi terisi penuh dengan
elektron yang ada. Elektron tak dapat digerakkan oleh medan listrik luar.
Elektron pada tingkat energi rendah ini mengikuti Aproksimasi Ikatan Ketat
dari elektron, artinya terikat dan tak dapat menghantarkan arus listrik. Di lain
pihak elektron luar, yaitu elektron valensi karena pitanya belum penuh maka
elektron di tingkat ini dapat bergerak bebas. Elektron-elektron ini mengikuti
Aproksimasi Elektron Bebas, yang dikemukan oleh Drude dan Lorentz.
Elektron- elektron ini terdelokalisasi untuk seluruh atom. Elektron dalam pita
hantaran ini dapat digerakkan oleh medan listrik luar.
5.28 Ikatan Kimia 

Pada logam dengan atom yang mempunyai tingkat energi lebih tinggi,
seperti logam Na, pita 3s cukup lebar sehingga bagian atasnya melampaui
puncak energi penghalang. Jenis logam, seperti natrium ini disebut
konduktor. Selain konduktor masih dikenal zat padat lain, yakni isolator dan
semikonduktor. Perbedaan antara ketiga bahan itu terletak pada pengisian
pita-pita energi. Suatu pita dapat mempunyai elektron sebanyak dua kali
jumlah atomnya. Oleh karena itu, logam bervalensi seperti natrium, pita
valensi hanya terisi separuh saja. Jadi, suatu konduktor adalah bahan yang
mempunyai pita valensi kosong atau mempunyai pita konduksi. Suatu
isolator adalah bahan yang semua pitanya terisi penuh. Antara pita valensi
dan pita konduksi terdapat suatu sela energi terlarang. Dalam suatu isolator
daerah sela energi ini besar sehingga sukar bagi suatu elektron untuk
berpindah tempat atau untuk melompat. Dalam semikonduktor daerah sela
energi ini kecil sehingga masih mungkin bagi elektron untuk berpindah
tempat dari pita valensi ke pita kosong. Perbandingan peringkat energi dalam
isolator, konduktor logam, dan semikonduktor disajikan pada Gambar 5.12

E
E

(c)
(a) (b) (d)

Gambar 5.12.
Perbandingan Peringkat Energi dalam Isolator, Konduktor Logam, dan
Semikonduktor

Pada isolator (Gambar 5.12a) pita valensi terisi elektron sedangkan pita
antiikatan kosong. Terdapat perbedaan energi yang besar (E) yang
memisahkan pita valensi antiikatan dan pita konduksi (digambarkan warna
hitam). Isolator tidak mengantarkan listrik atau panas. Dalam beberapa
logam, pita valensi terisi sebagian (Gambar 5.12b) sehingga pita valensi juga
berfungsi sebagai pita konduksi. Dalam hal lain, pita valensi juga dapat terisi
tetapi tumpang tindih dengan pita konduksi (Gambar 5.12c). Dalam medan
listrik, elektron dari pita valensi dapat bergerak ke pita konduksi (misalnya
 PEKI4315/MODUL 5 5.29

pita 3p kosong dari Mg bertumpang tindih dengan pita 3s yang terisi). Dalam
semi konduktor (Gambar 5.12d), pita valensi terisi, sedangkan pita konduksi
kosong. Kesenjangan energi di antara keduanya (E) cukup kecil sehingga
beberapa elektron dapat beralih sekalipun dengan energi tambahan dari luar
yang kecil.
Pita kosong pada semikonduktor adalah pita sempit dari suatu
ketakmurnian yang ditambahkan kepada isolator. Ada 2 jenis semikonduktor
yang dikenal berdasarkan jenis ketakmurnian yang ditambahkan. Apabila
ketakmurnian pitanya kosong dan terlokasi di dekat pita valensi yang terisi
penuh maka elektron dari pita valensi dapat loncat ke pita ketakmurnian ini
dengan meninggalkan lubang. Adanya lubang pada pita valensi,
memungkinkan bagi elektron untuk berpindah tempat sehingga bahan
tersebut dapat menghantarkan arus listrik. Jenis semikonduktor ini adalah
semikonduktor tipe p. Contoh, semikonduktor jenis ini adalah silikon dengan
ketakmurnian B, Al, atau Ga yang bervalensi tiga. Unsur-unsur ini dapat
menerima elektron dari Si. Apabila tingkat ketakmurnian yang sempit pitanya
terlokasi di dekat pita antaran atau pita konduksi maka elektron dari pita
ketakmurnian dapat loncat ke pita konduksi dan elektron tersebut, kemudian
bebas bergerak untuk mengantarkan arus. Contoh, semikonduktor ini adalah
silikon yang menerima ketakmurnian jenis P, As atau Sb yang elektron
valensinya 5. Oleh karena elektron valensinya 5 maka unsur- unsur ini dapat
memberikan satu elektron, kemudian mengantarkan arus. Semikonduktor ini
adalah tipe n karena yang mengantarkan arus adalah elektron atau partikel
negatif.
Antaran listrik dalam semikonduktor besarnya adalah di antara isolator
dan konduktor. Makin tinggi temperatur, makin besar antaran listriknya. Jenis
semikonduktor yang zatnya murni dan berubah hantarannya hanya karena
perubahan temperatur di sebut semikonduktor intrinsik, sedangkan
semikonduktor yang mendapatkan sifat antaran listrik karena suatu
ketakmurnian yang ditambahkan pada zat tersebut disebut semikonduktor
ekstrinsik. Besar kecilnya antaran listrik ditentukan oleh banyaknya
ketakmurnian yang ditambahkan.
5.30 Ikatan Kimia 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah yang membedakan ikatan pada logam dengan ikatan pada


senyawa nonlogam?
2) Mengapa logam mudah dibentuk?
3) Jelaskan perbedaan isolator dan konduktor bila ditinjau dari teori pita!
4) Antara logam Li dan Na, manakah yang lebih bersifat konduktor?
5) Mengapa teori lautan elektron diganti dengan teori pita untuk
menjelaskan ikatan pada logam?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Elektron terluar logam sangat sedikit sehingga tidak semua orbital terisi.
2) Adanya ruang-ruang kosong antaratom dapat menyebabkan atom logam
mudah berpindah apabila dibentuk.
3) Lihat Gambar 5.12
4) Na. Oleh karena orbitalnya lebih banyak sehingga orbital yang
berdekatan makin banyak
5) Teori pita didasarkan pada teori MO yang dapat diterima, sedangkan
teori lautan elektron menggambarkan elektron dapat bebas bergerak
antarorbital.

R A NG KU M AN

Teori tentang ikatan logam yang dibahas adalah teori pita; elektron
pada tingkat energi rendah mengikuti Aproksimasi Ikatan ketat,
sedangkan elektron valensi mengikuti Aproksimasi Elektron Bebas.
Berdasarkan tinggi rendahnya pita energi dibahas pula mengenai
perbedaan konduktor, isolator, dan semikonduktor. Ada dua jenis
semikonduktor, yaitu tipe n dan tipe p. Semikonduktor yang unsurnya
murni disebut intrinsik, sedangkan yang bergantung pada banyaknya
ketakmurnian disebut ekstrinsik.
 PEKI4315/MODUL 5 5.31

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dalam satu golongan pada sistem periodik dari atas ke bawah sifat
logam berkurang karena ….
A. jari-jari atom makin besar
B. energi ionisasi makin kecil
C. nomor atom bertambah
D. nomor atom bertambah

2) Menurut teori pita, konduktor adalah ....


A. pita konduksi terisi penuh elektron
B. pita valensi terisi penuh elektron
C. sebagian pita konduksi terisi elektron
D. pita valensi dan pita konduksi terisi penuh elektron

3) Pernyataan berikut yang benar untuk semikonduktor adalah pita ....


A. konduksinya terisi penuh elektron
B. konduksi dan pita valensi mempunyai E yang besar
C. valensi dan pita konduksi saling berimpitan sehingga sama-sama
terisi elektron
D. konduksi dan pita valensi mempunyai E yang kecil

4) Unsur berikut yang merupakan isolator adalah ....


A. Na
B. K
C. Ca
D. Si

5) Logam mempunyai sifat khas, kecuali ....


A. mengantarkan listrik
B. kuat
C. selalu padat dan keras
D. semuanya mudah patah

6) Pembuatan semikonduktor tipe p pada silikon dapat dicapai dengan


cara ….
A. pemanasan
B. penambahan unsur p
5.32 Ikatan Kimia 

C. penambahan unsur boron


D. penambahan sebarang ketidakmurnian

7) Pernyataan berikut yang bukan merupakan perbedaan antara isolator dan


konduktor adalah ....
A. konduktor mempunyai titik leleh, sedangkan isolator mempunyai
trayek leleh
B. daya antar panasnya tidak sama
C. kemampuan mengantarkan listrik tidak sama
D.  antara pita konduksi dan pita valensinya berbeda

8) Semikonduktor tipe P adalah ....


A. terbentuk karena ketakmurnian pitanya kosong dan terlokasi di
dekat pita valensi yang terisi penuh sehingga elektron dari pita
valensi dapat loncat ke pita ketakmurnian dengan meninggalkan
lubang
B. terbentuk karena ketakmurnian pitanya kosong dan terlokasi di
dekat pita konduksi yang terisi penuh sehingga elektron dari pita
valensi dapat loncat ke pita ketakmurnian dengan meninggalkan
lubang
C. ketakmurnian yang sempit terlokasi di dekat pita antaran atau pita
konduksi
D. ketakmurnian yang sempit terlokasi di dekat pita valensi

9) Semikonduktor tipe N dapat menggunakan ketidakmurnian ....


A. B
B. Al
C. Ga
D. P

10) Pernyataan berikut yang tidak benar adalah....


A. elektron-elektron pada orbital dalam menghasilkan pita yang terisi
penuh elektron
B. elektron-elektron pada orbital luar berperan menentukan sifat
logam
C. apabila diberi energi yang cukup elektron pada orbital konduksi
dapat berpindah ke orbital valensi sehingga sifat isolator berubah
menjadi konduktor
D. bila diberi energi yang cukup jarak orbital konduksi dengan orbital
valensi dapat dipersempit sehingga menghasilkan konduktor atau
semikonduktor
 PEKI4315/MODUL 5 5.33

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.34 Ikatan Kimia 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) D. SO2 adalah senyawa yang mempunyai struktur resonansi
2) C. OCl2 adalah senyawa yang mempunyai bentuk molekul huruf “V”
3) C. Sudut ikatan Cl-C-Cl pada CCl4 109,5o
4) C. Molekul dengan rotasi AX2E2 menurut teori VSEPR berbentuk
huruf “V”
5) A. Yang benar >120o sudut ikatannya
6) B. Struktur oktahedral dimiliki oleh molekul SF6
7) C. CO2 adalah senyawa yang bersifat nonpolar
8) A. Senyawa polar mudah melarutkan senyawa ionik.
9) B. Yang benar pernyataan pada (B)
10) A. Molekul SF4 bersifat polar

Tes Formatif 2
1) A. Air memiliki interaksi antarmolekul paling kuat
2) A. Makin kecil jari-jari makin kuat interaksinya dengan air.
3) B. Muatan paling besar paling kuat.
4) C. Dispersi London.
5) C. Metana tidak mengandung ikatan hidrogen
6) D. Pada N-H ... F terjadi interaksi paling kuat
7) A. Molekul asam asetat terjadi ikatan hidrogen tipe inter molekul
8) D. Massa jenis bukan merupakan efek adanya ikatan hidrogen
9) D. H2S adalah senyawa yang memiliki titik didih paling rendah
10) C. Yang tepat dipole tetap - dipole tetap

Tes Formatif 3
1) B. Energi ionisasi makin kecil jawaban yang benar
2) C. Konduktor adalah sebagai pita konduksi terisi elektron menurut teori
pita
3) D. Semi konduktor adalah pita konduksi dan pita valensi mempunyai
F yang kecil
4) D. Si merupakan isolator
5) A. Mengantarkan listrik
6) C. Yang benar penambahan unsur Boron
7) A. Pernyataan (A) yang bukan merupakan perbedaan isolator dan
konduktor
8) A. Yang benar pernyataan (A)
9) D. Ketidakmurnian P digunakan pada semi konduktor tipe N
10) D. Pernyataan (A), (B) dan (C) benar, jadi jawabannya (D)
 PEKI4315/MODUL 5 5.35

Daftar Pustaka

Manku, G.S. (1990). Theoretical Principle of Inorganic Chemistry. New


Delhi: Tata McGraw-Hill.

Petrucci, R.H., Achmadi, S. (1985). Kimia Dasar Prinsip dan Terapan


Modern. Edisi keempat. Jakarta: Erlangga.

Atkins, P.W., Beran, J.A. (1989). General Chemistry. Second Edition. New
York: Scientific American Library.

Huheey, J.E. (2000). Inorganic Chemistry Principle of Structure and


Reactivity. New York: Harper & Row Publisher.
Modul 6

Ikatan Pada Senyawa Kompleks

Drs. I. Wayan Dasna, M.Si.

PEN D A HU L UA N

P ada modul sebelumnya, Anda telah mempelajari jenis-jenis ikatan yang


terdapat dalam suatu molekul. Atom-atom atau sekelompok atom
cenderung membentuk ikatan-ikatan kimia karena keadaan tersebut dapat
memberikan kestabilan yang lebih baik dibanding apabila berada dalam
keadaan bebas. Misalnya, atom Na pada unsur logam natrium tidak stabil bila
berada di alam karena mudah melepaskan satu elektron terluarnya untuk
membentuk ion positif (Na+), sedangkan atom Cl mudah menerima satu
elektron untuk membentuk ion negatif (anion) klorida (Cl -). Kedua ion ini,
kemudian membentuk senyawa garam dapur (NaCl). Senyawa yang
terbentuk jauh lebih stabil daripada atom Na dan Cl dalam keadaan bebas.
Ikatan antarion yang terjadi pada molekul NaCl merupakan salah satu cara
atom-atom berikatan satu sama lain. Cara lain yang sudah Anda kenal adalah
penggunaan elektron bersama antara dua atom atau lebih yang dikenal
dengan ikatan kovalen.
Pada senyawa ionik, seperti dicontohkan di atas, satu ion positif
mengikat satu ion negatif untuk menghasilkan senyawa yang netral. Contoh
lain adalah terbentuknya endapan perak klorida (AgCl) bila ion perak (Ag +)
dalam larutan air direaksikan dengan larutan yang mengandung ion klorida
(Cl-), dengan reaksi:
Ag+(aq) + Cl-(aq) → AgCl(s)

Endapan putih perak klorida bila ditambahkan larutan amonia akan larut
kembali. Reaksi yang terjadi adalah:
AgCl(s) + 2 NH3(aq) → [Ag(NH3)2]+(aq) + Cl-(aq)

Pada keadaan ini, ion Ag+ dapat mengikat molekul NH3 melebihi valensi
yang dimilikinya, yaitu +1. Senyawa [Ag(NH3)2]Cl yang terbentuk disebut
6.2 Ikatan Kimia 

senyawa kompleks atau senyawa koordinasi. Senyawa ini terbentuk karena


pasangan elektron bebas yang dimiliki oleh NH3 didonorkan pada ion Ag+.
Ion Ag+ dapat menerima pasangan elektron dari NH3 karena masih memiliki
orbital d yang kosong (orbital 5d). Pada senyawa kompleks atau senyawa
koordinasi terbentuk ikatan kovalen (penggunaan pasangan elektron
bersama), tetapi pasangan elektron tersebut berasal dari donor salah satu
atom.
Pada Modul 6 ini Anda akan mempelajari lebih dalam apa itu senyawa
kompleks dan bagaimana terbentuknya ikatan koordinasi dalam senyawa
kompleks. Pemahaman tentang senyawa kompleks sangat penting karena
perkembangan penelitian ilmu kimia pada saat ini. Salah satunya, berawal
dari penelitian-penelitian tentang senyawa koordinasi. Pada mulanya banyak
penelitian tentang senyawa kompleks dilakukan karena senyawa kompleks
memiliki warna yang bervariasi, seperti warna biru dihasilkan dari bahan
yang mengandung senyawa kompleks [Fe(CN)6]4-, warna merah dari
kompleks yang mengandung kobal. Pada saat ini penelitian tentang senyawa
kompleks tidak hanya sebagai bahan pewarna, tetapi juga sebagai bahan
magnet buatan, sebagai katalis, dan lain-lain.
Secara umum setelah mempelajari Modul 6 ini Anda diharapkan dapat
menjelaskankan prinsip-prinsip ikatan pada ion kompleks. Secara lebih
terperinci setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan dapat:
1. menjelaskan tata nama senyawa kompleks;
2. menjelaskan teori terbentuknya senyawa kompleks;
3. menjelaskan terbentuknya ikatan pada ion kompleks;
4. menjelaskan postulat teori medan kristal;
5. menjelaskan teori medan ligan;
6. menjelaskan sifat polar molekul senyawa kompleks;
7. menjelaskan pemisahan orbital d pada pembentukan ion kompleks
oktahedral dan kompleks tetrahedral;
8. menjelaskan cara memperoleh deret spektroskopi;
9. menentukan energi medan kristal berbagai ion kompleks melalui deret
spektrokimia;
10. menjelaskan warna dan sifat magnet berbagai ion kompleks;
11. menjelaskan kestabilan senyawa kompleks.
 PEKI4315/MODUL 6 6.3

Untuk mencapai tujuan tersebut dan memudahkan Anda mempelajari


modul ini maka Modul 6 ini dibagi menjadi 3 kegiatan belajar sebagai
berikut.
Kegiatan Belajar 1 : Senyawa Kompleks dan Tata Nama.
Kegiatan Belajar 2 : Teori Pembentukan Senyawa Kompleks.
Kegiatan Belajar 3 : Sifat Magnetik dan Warna Senyawa Kompleks.

Untuk membantu Anda dalam mencapai kemampuan-kemampuan itu,


dalam modul ini akan disajikan uraian, latihan, dan pembahasannya, serta
soal-soal tes. Agar Anda dapat belajar dengan baik dalam mempelajari modul
ini perhatikanlah hal-hal berikut ini.
1. Pelajarilah dengan cermat semua uraian yang tercantum dalam masing-
masing kegiatan belajar.
2. Kerjakanlah soal-soal latihan yang terdapat dalam setiap kegiatan belajar
dengan berusaha tanpa melihat dahulu rambu-rambu jawabannya.
Setelah Anda selesai mengerjakan soal-soal tersebut, cocokkanlah
pekerjaan Anda dengan rambu-rambu jawaban yang tersedia. Bila
pekerjaan Anda masih jauh menyimpang dari rambu-rambu jawaban,
hendaknya Anda tidak berputus asa untuk mempelajarinya kembali.
3. Dalam setiap kegiatan belajar diakhiri dengan rangkuman yang
merupakan sari pati dari uraian yang telah disajikan. Bacalah dengan
seksama isi rangkuman tersebut sehingga pengalaman belajar Anda
benar-benar mantap.
4. Tes formatif setelah rangkuman merupakan tes untuk mengukur
penguasaan Anda dalam pokok bahasan yang telah dipaparkan dalam
kegiatan belajar. Hasil Anda dalam tes formatif tersebut digunakan
sebagai dasar penentuan apakah Anda sudah dapat melanjutkan ke pokok
bahasan berikutnya ataukah masih perlu mengulang. Seberapa jauh
tingkat penguasaan Anda, dapat Anda hitung sendiri dengan rumus
sederhana yang dicantumkan pada setiap akhir tes formatif.

Selamat Belajar, Semoga Berhasil!


6.4 Ikatan Kimia 

Kegiatan Belajar 1

Senyawa Kompleks dan Tata Nama


A. SENYAWA KOMPLEKS ATAU SENYAWA KOORDINASI

Pada bagian pengantar modul ini Anda telah diperkenalkan beberapa


contoh senyawa kompleks, seperti [Ag(NH3)2]Cl, dan [Fe(CN)6]4-. Secara
umum senyawa kompleks atau senyawa koordinasi terbentuk dari ion logam
(ion pusat) yang dikelilingi oleh sejumlah ligan. Pada umumnya ion pusat
berasal dari ion-ion logam transisi karena ion logam transisi mempunyai
orbital-orbital kosong yang dapat berperan sebagai penerima elektron. Ion
pusat dalam senyawa kompleks berfungsi sebagai penerima (akseptor)
pasangan elektron, sedangkan ligan dapat berasal dari anion atau molekul
netral yang mempunyai pasangan elektron bebas untuk didonorkan pada ion
pusat. Ikatan antara ion pusat dan ligan terjadi karena adanya donor elektron
dari ligan kepada ion pusat sebagai akseptor pasangan elektron. Ikatan
tersebut disebut ikatan kovalen koordinasi.
Ion logam transisi merupakan ion logam yang paling mudah membentuk
senyawa kompleks karena ion ini mempunyai orbital-orbital d yang belum
penuh. Pada contoh [Fe(CN)6]4-, ion Fe2+ menyediakan 6 orbital kosong yang
dapat digunakan oleh 6 pasangan elektron dari ion CN -. Oleh sebab itu, ion
pusat juga disebut asam Lewis. Pada beberapa senyawa kompleks khususnya
senyawa organologam, kompleks yang terbentuk tidak bermuatan, seperti
[Mn(CO)6]. Oleh sebab itu, Mn dalam kompleks ini disebut sebagai atom
pusat karena ligan CO terikat pada atom Mn dan bukan pada ion Mn 2+. Pada
contoh senyawa kompleks [Ag(NH3)2]Cl dan [Fe(CN)6]4- ion pusatnya
berturut-turut adalah Ag+ dan Fe2+, sedangkan ligannya adalah NH3 dan CN-.
Senyawa [Ag(NH3)2]Cl terdiri dari kation kompleks [Ag(NH3)2]+ dan
anion pengimbang Cl-. Dalam hal ini Cl- bukan sebagai ligan, tetapi sebagai
ion untuk menetralkan muatan kompleks (+1). Bagian ion kompleks
dituliskan dalam kurung siku-siku, [ ], untuk membedakan dengan garam
biasa yang bukan kompleks seperti AgCl. Pada ion kompleks [Ag(NH 3)2]+,
banyaknya ligan (dalam hal ini molekul NH3) yang terikat pada ion pusat
disebut bilangan koordinasi (BK), sedangkan muatan +1 yang terletak di luar
kurung siku disebut muatan ion kompleks.
 PEKI4315/MODUL 6 6.5

Muatan ion kompleks ditentukan dari jumlah antara muatan ion pusat
dan muatan ligannya. Dalam hal ini, ligan-ligan, seperti NH3, H2O tidak
mempunyai muatan sehingga disebut ligan netral, sedangkan ligan CN-
bermuatan -1 sehingga disebut ligan anion. Jumlah muatan ion pusat
ditambah dengan jumlah semua muatan ligan harus sama dengan jumlah
muatan ion kompleks. Pada kompleks [Ag(NH3)2]+, muatan ion kompleks
adalah +1. Muatan itu sama dengan muatan Ag+ ditambah 2 kali muatan NH3
(muatan NH3 = 0). Oleh karena NH3 adalah ligan netral maka banyaknya
ligan tidak mempengaruhi muatan ion kompleks. Secara umum hubungan
antara muatan ion pusat, muatan ligan, dan muatan ion kompleks berlaku
hubungan:

(Muatan ion pusat) + (BK × muatan ligan} = (muatan ion kompleks)

Contoh Soal
Tentukan muatan ion pusat dari ion kompleks [Cu(H2O)6]2+ dan [Fe(CN)6]3-

Jawaban:
Untuk senyawa [Cu(H2O)6]2+, muatan ion kompleks = +2 dan muatan
ligan adalah 0
Muatan ion pusat (Cu) + (6 × 0) = +2.

Jadi, muatan ion pusat adalah +2 atau Cu2+.


Sedangkan pada senyawa [Fe(CN)6]3-, muatan ion kompleks adalah -3,
muatan ligan CN adalah -1 (berasal dari garam KCN).
(Muatan ion pusat Fe) + 6.CN =  3
(Muatan ion pusat Fe) + (6 × -1) =  3
Fe + ( 6) =  3
Fe = 3 + 6 = + 3
Muatan ion pusat Fe = +3. Jadi, ion pusat kompleks [Fe(CN) 6]3- adalah Fe3+
Senyawa kompleks dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu senyawa
kompleks netral dan ion. Senyawa kompleks netral tidak mempunyai muatan
karena jumlah total muatan ion pusat dan ligannya sama besar. Misalnya, ion
pusat Cr3+ mengikat 3 ligan asetat (CH3COO-) maka akan terbentuk senyawa
kompleks netral [Cr(CH3COO)3]. Struktur senyawa ini dapat digambarkan,
seperti Gambar 6.1.
6.6 Ikatan Kimia 

CH3

O C

O O

H3C C Cr

O O
O C

CH3

Gambar 6.1.
Kompleks [Cr(CH3COO)3]

Contoh lain dari kompleks netral, seperti kompleks [Co(NH 3)3(NO3)3]


dan[Cu(NH3)4Cl2]. Pada senyawa ini NO3- dan Cl- berfungsi sebagai ligan
karena kedua anion tersebut mempunyai pasangan elektron bebas yang dapat
didonorkan. Ion NO3- dapat mendonorkan pasangan elektron dari atom
oksigen, sedangkan ion Cl- mendonorkan satu pasangan elektron dari empat
pasang yang dimilikinya.
Salah satu kekhasan senyawa kompleks netral adalah sifatnya yang tetap
berada dalam bentuk molekul bila dilarutkan. Bila senyawa kompleks
[Cr(CH3COO)3] dilarutkan maka senyawa tersebut tidak akan mengion
walaupun mengalami sedikit penguraian. Berbeda halnya dengan kompleks
[Ag(NH3)2]Cl, bila dalam larutan kompleks ini akan terurai menjadi kation
[Ag(NH3)2]+ dan anion Cl-. Hal ini menunjukkan bahwa ion Cl- pada
senyawa ini bukan merupakan ligan.
Kompleks ion dibedakan menjadi kompleks kation dan kompleks anion.
Kompleks kation adalah kompleks yang mempunyai muatan positif.
Kompleks ini pada umumnya dibentuk dari ion pusat dengan ligan netral,
seperti [Ag(NH3)2]+, dan [Cu(H2O)6]2+. Pada kompleks ini muatan kation
kompleks sama dengan muatan ion pusat. Kompleks kation dapat mengikat
anion pengimbang untuk menetralkan muatannya. Misalnya, kompleks
[Ag(NH3)2]+ dapat mengikat satu anion Cl- atau Br- sehingga menjadi
[Ag(NH3)2]Cl atau [Ag(NH3)2]Br. Ion pengimbang tidak selalu berupa anion
atom atau gugusan atom (seperti CN-, NO3-), tetapi juga dapat berupa
kompleks anion.
Kompleks anion terbentuk dari ion pusat bermuatan positif dengan
sejumlah ligan bermuatan negatif. Misalnya, ion Fe3+ mengikat 6 ion CN-
 PEKI4315/MODUL 6 6.7

maka akan terbentuk kompleks [Fe(CN)6]3-. Begitu pula bila ion Co2+
mengikat 4 ligan Cl- akan membentuk kompleks anion [CoCl4]2-. Kompleks
anion dapat mengikat sejumlah kation sebagai ion pengimbang untuk
menghasilkan senyawa kompleks netral. Misalnya, anion [Fe(CN) 6]3- dapat
mengikat 3 kation K+ sehingga menghasilkan senyawa kompleks
K3[Fe(CN)6] yang netral.
Seperti halnya kompleks netral, bila senyawa kompleks yang
mengandung kompleks kation maupun kompleks anion dilarutkan dalam
pelarut maka ion kompleks tersebut akan dipertahankan. Misalnya,
K3[Fe(CN)6] dilarutkan dalam air maka senyawa ini akan mengalami ionisasi
dan menghasilkan kation K+ dan anion kompleks [Fe(CN)6]3-. Proses reaksi
yang terjadi dapat dituliskan sebagai berikut.
K3[Fe(CN)6] + H2O → 3K+(aq) + [Fe(CN)6]3-(aq)
[Ag(NH3)2]Cl + H2O → [Ag(NH3)2]+ (aq) + Cl-(aq)
Bandingkan dengan pelarutan senyawa kompleks berikut.
[Cr(CH3COO)3] + H2O → [Cr(CH3COO)3] (aq)
Dengan demikian, dapat diketahui bahwa ikatan antara ion pusat dan ligan
akan tetap dipertahankan dalam larutan sejauh kompleks tersebut tidak
mengalami penguraian.
Dari beberapa contoh senyawa kompleks yang diberikan, Anda harus
memperhatikan bagian-bagian senyawa kompleks, seperti ion pusat, ligan,
bilangan koordinasi, dan tingkat oksidasi ion pusat. Perhatikanlah beberapa
contoh pada Tabel 6.1.

Tabel 6.1.
Bagian-bagian Senyawa Koordinasi

Aspek [Ag(NH3)2]Cl [Cu(H2O)6]SO4 K3[Fe(CN)6]


Kation [Ag(NH3)2]+ [Cu(H2O)6]2+ K+
Anion Cl- SO42- [Fe(CN)6]3-
Ion Kompleks [Ag(NH3)2]+ [Cu(H2O)6]2+ [Fe(CN)6]3-
Ion Pusat 9 Ag+ Cu2+ Fe3+
Ligan NH3 H2O CN-
Bilangan koordinasi (BK) 2 6 6
Tingkat Oksidasi Ion +1 +2 +3
Pusat
6.8 Ikatan Kimia 

Contoh soal
Identifikasilah kompleks berikut, seperti yang ada dalam Tabel 6.1.

(i) [Co(NH3)5Cl]Cl2 (ii) [Co(NH3)3(NO3)3] (iii) K[Cu(NH3)3(NO2)3]

Jawaban:

Aspek [Co(NH3)5Cl]Cl2 [Co(NH3)3(NO3)3] K[Cu(NH3)3(NO2)3]


Kation [Co(NH3)5Cl]+ - K+
Anion Cl- - [Cu(NH3)3(NO2)3]-
Kompleks [Co(NH3)5 Cl]+ [Co(NH3)3(NO3)3] [Cu(NH3)3(NO2)3]-
Ion Pusat Co2+ Co3+ Cu2+
Ligan NH3 dan Cl NH3 dan NO3 NH3 dan NO2
Bilangan 6 6 6
KoordinasI (BK)
Tingkat oksidasi +2 +3 +2
ion pusat

B. LIGAN

Ligan adalah spesies dalam senyawa kompleks yang menyediakan


pasangan elektron bebas. Ligan dapat menggunakan satu, dua atau lebih
pasangan elektron untuk didonorkan pada ion atau atom pusat. Banyaknya
pasangan elektron yang dapat didonorkan kepada ion atau atom pusat dikenal
dengan istilah dentat (gigi). Ligan yang hanya dapat mendonorkan satu
pasang elektron disebut ligan monodentat. Kalau mendonorkan dua dan tiga
pasangan elektron berturut-turut disebut ligan bidentat dan tridentat,
sedangkan satu molekul yang dapat mendonorkan lebih dari tiga pasang
elektron disebut ligan polidentat.
Contoh ligan monodentat:

N
O
H H

Ligan H2O walaupun mempunyai 2 pasang yang dapat didonorkan,


tetapi pada umumnya mendonorkan satu pasang elektronnya sehingga disebut
ligan monodentat. Dalam hal ini, jenis ligan dilihat dari berapa pasang
 PEKI4315/MODUL 6 6.9

elektron yang digunakan (didonorkan) bukan ditinjau dari berapa pasang


elektron yang dimilikinya.
Contoh ligan bidentat:

N N N N

bipy phen

Contoh ligan tridentat: N N

terpiridina (terpy)

Contoh ligan polidentat:

N N

N
N

porphyrin

1. Beberapa Ligan yang Umum Dikenal


Berikut beberapa ligan yang umum dikenal pada senyawa kompleks dan
singkatan yang umum digunakan dalam penulisan.

Tabel 6.2.
Tata Nama Beberapa Senyawa Kompleks

Nama Umum, Rumus, Muatan Nama IUPAC Singkatan


Fluoro, F- Fluoro F-
Kloro, Cl- Kloro Cl-
Iodo, I- Iodo I-
Siano, CN- Siano CN-
6.10 Ikatan Kimia 

Nama Umum, Rumus, Muatan Nama IUPAC Singkatan


Tiosiano, SCN- Tiosiano-S (S-terikat) SCN-
Isotiosiano, NCS- Tiosiano-N NCS-
(N-terikat)
Hidrokso, OH- Hidrokso OH-
Akua, H2O Akua H2O
Karbonil, CO Karbonil CO
Tiokarbonil, CS Tiokarbonil CS
Nitrosil, NO+ Nitrosil NO+
Nitro, NO2- Nitro-N (N-terikat) NO2-
Nitrito, ONO- Nitrito-O (O-terikat) ONO-
Fosfin, PR3 Fosfina PR3
Piridin, C5H5N Piridina py
Ammina, NH3 Ammina NH3
Metilamina, CH3NH2 Metilamina MeNH2
Etilendiamina, 1,2-Diaminoetana en
NH2CH2CH2NH2
Dietilentriamina 2,2’-Diaminodietilamina Dien
NH2CH2CH2NH2
Trietilentetramina Trien
Asetilasetonato Acac
2,2’-bipiridine Bipy
1,10-phenantrolin Phen
Etilendiaminotetrasetat EDTA

C. TATA NAMA SENYAWA KOORDINASI

Tatanama senyawa koordinasi merupakan salah satu bidang kajian yang


menjadi pusat perhatian. Oleh sebab itu tatanama senyawa sering mengalami
perubahan. Berikut disajikan dasar-dasar tatanama yang diadopsi dari The
International Union of Pure and Applied Chemistry, IUPAC (1976) untuk
tatanama senyawa-senyawa koordinasi.

1. Penamaan Ligan
Kecuali beberapa ligan khusus, seperti NH3 yang disebut amina, H2O
(akua), NO (nitrosil) dan CO (karbonil), ligan-ligan lain dinamakan sebagai
berikut.
a. Ligan anion
Nama anion dimodifikasi menjadi berakhiran o. Dengan demikian, anion
oksida, O2-, menjadi ligan okso, OH- menjadi hidrokso, CN- menjadi
 PEKI4315/MODUL 6 6.11

siano, NO2- menjadi nitrito, SO42- menjadi sulfato, dan sebagainya.


Perhatikan contoh-contoh berikut.
[Co(NO2)6]2- : ion Heksanitritokobaltat(III)
[Cr(CN)6]3- : ion Heksasianokromat(III)
2-
[PdBr4] : ion Tetrabromopaladat(II)
[Cu(NH3)4]SO4 : Tetraaminatembaga(II)sulfat
[Ni(CO)4] : Tetrakarbonilnikel(0)
b. Ligan Organik
Radikal bebas dinamakan seperti nama radikalnya, seperti CH3 adalah
metil, C6H5 adalah fenil, tetapi molekul organik namanya digunakan
sepenuhnya. Perhatikan contoh berikut.
[Hg(CH3)2] : Dimetilmerkuri(II)
[Co(CH3CN)5]2+ : Pentaacetonitrilkobal(II)
[Ni(PPh3)4] : Tetratrifenilfosfinanikel(0)
[Cu(py)4]2+ : Tetrapiridinatembaga(II)
[Co(NH2CH2CH2NH2)3]3+ : Trisetildiaminakobal(III)
c. N2 dan O2 disebut ligan dinitrogen dan dioksigen. Misalnya, [Ru(NH 3)5
N2]2+ disebut Pentaaminadinitrogenrutenium(II)

2. Penamaan Logam
Kompleks kation dan netral pada akhir nama logamnya diikuti dengan
tingkat oksidasinya dalam senyawa kompleks yang ditulis dengan angka
Romawi dalam kurung, seperti Nikel(0), besi(II), tembaga(II), krom(III) dan
sebagainya. Bila kompleks adalah anion kompleks maka nama latin dari
logam dimodifikasi bagian akhirnya ditambahkan at, misalnya kuprat, ferrat,
argentat, stannat, dan sebagainya, sedangkan tingkat oksidasinya tetap
ditulis, seperti pada kompleks kation dan netral. Perhatikan contoh berikut.
[Fe(NH3)6]2+ : Heksaamminabesi(II)
[FeCl4]2- : Tetrakloroferrat(II)
K[Cu(CN)2] : Kalium disianokuprat(I)
[Ag(S2O3)2]3- : Bistiosulfatoargentat(I)
[SnCl6]2- : Heksaklorostanat(IV)
Perkecualian untuk merkurat dan tungstat.

3. Penomoran Awalan
Jumlah ligan diberikan dengan awalan. Jika nama ligan mempunyai
awalan (prefix) maka ditulis dalam tanda kurung (parentheses) dan
digunakan set awalan yang kedua. Nama-nama awalan sebagai berikut.
6.12 Ikatan Kimia 

2 di bis
3 tri tris
4 tetra tetrakis
5 penta pentakis
6 heksa heksakis
7 hepta heptakis
8 okta oktakis
9 nona onakis
10 deka dekakis

Perhatikan contoh berikut.


[Co(NH2CH2CH2NH2) 2Cl2]+ : ion diklorobis(etilendiamina)kobalt(III)
[Fe(C5H4-C5H4N)3]2+ : ion tris(bipiridin)besi(II)
[Cu(py)2Cl2] : Bispiridinadiklorotembaga(II)

4. Urutan Penulisan
Penamaan senyawa kompleks dimulai dari penulisan nama ligan,
kemudian diikuti dengan nama ion atau logam pusat. Bila dalam senyawa
tersebut ada beberapa ligan yang berbeda, ligan netral ditulis lebih dahulu,
diikuti oleh ligan anion yang ditulis dalam urutan alfabetik. Perhatikan
contoh berikut.
[Co(NH3)4Cl2]Cl : Tetraaminadiklorokobal(III) klorida
[Pt(NH3)BrCl(CH3NH2)] : Aminabromoklorometilaminaplatina(II)
-
[Co(NH3)3Cl2CO3] : Trisaminakarbonatodiklorokobaltat(III)
5. Isomer
Isomer dalam senyawa kompleks ditunjukkan dengan awalan yang
ditulis italic (cetak miring) dengan tanda hubung, seperti cis- , trans-, dextro-,
levo-, dan sebagainya. Perhatikan contoh berikut.
cis-[Pt(NH3)2Cl2] : cis-Diamminodikloroplatina(II)
trans-[Co(NH3)4Cl2]Cl : trans-Tetraamminadiklorokobal(III) klorida

6. Ligan Jembatan
Ligan jembatan (bridging ligands) antara 2 ion logam diberi awalan µ-.
Misalnya, senyawa kompleks µ-amino-µ-hidroksobis (tetraamminokobalt
(II)) mempunyai struktur, seperti berikut.
 PEKI4315/MODUL 6 6.13

NH3 NH3
H
O NH3
H3N H
Co Co
H3N NH2 NH3

NH3 NH3

Penggunaan aturan-aturan di atas dapat dipelajari pada contoh-contoh


berikut.
[Co(NH3)5Cl]SO4 : Pentaaminaklorokobal(III) sulfat
[Pt(NH3)2Cl2] : Diaminadikloroplatina(II)
K2[PtCl6] : Kalium heksakloroplatinat(IV)
[Co(NH3)6][CdCl5] : Heksaaminakobal(II) pentaklorokadmanat(III)

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Berikanlah nama sistematik senyawa-senyawa berikut ini.


a. K[Co(NH3)4Cl2] !
b. [Pt(NH3)Cl2(CH3NH2)]!
2) Tuliskan rumus molekul dari kompleks berikut.
a. Kalium heksasianobesi(II).
b. Diklorobis(etilendiamina)kobalt(III) Bromida.
c. tris(bipiridin)besi(II)nitrat.
3) Pada soal nomor 1 tuliskan ion pusat dan jenis-jenis ligannya!
4) Jenis ligan apakah etilendiamina dan bipiridin? Gambarkan struktur
masing-masing ligan tersebut!
5) Berikan masing-masing satu contoh senyawa kompleks di mana Co
sebagai ion pusat dan atom pusat!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) a. Kalium tetraaminadiklorokobalt(III).
b. Aminadiklorometilaminaplatina(II).
6.14 Ikatan Kimia 

2) a. K4[Fe(CN)6]
b. [Co(NH2CH2CH2NH2) 2Cl2]Br
c. [Fe(C5H4-C5H4N)3](NO3)2 atau [Fe(bipy)3](NO3)2
3) a. Ion pusat Co3+ ligan NH3 dan Cl-
b. ion pusat Pt2+, ligan NH3, Cl-, dan CH3NH2
4) Etilendiamina adalah ligan bidentat dengan struktur NH 2CH2CH2NH2,
sedangkan bipiridina adalah ligan bidentat, strukturnya lihat contoh
ligan.
5) [Co(NH3)6]Cl2 dan [Co(CO)6]

R A NG KU M AN

Senyawa kompleks adalah senyawa yang terdiri dari ion atau atom
pusat dikelilingi oleh sejumlah ligan. Atom atau ion pusat sebagai
penerima pasangan elektron sehingga disebut asam Lewis, sedangkan
ligan-ligan merupakan donor pasangan elektron sehingga disebut basa
Lewis. Jumlah pasangan elektron yang didonorkan membedakan jenis
ligan seperti ligan monodentat yang menyumbangkan satu pasangan
elektron, bidentat dua pasang elektron donor. Jumlah ligan yang
mengelilingi ion atau atom pusat disebut bilangan koordinasi. Muatan
ion kompleks ditentukan dari jumlah muatan (+) ion pusat ditambah
dengan jumlah total muatan (-) ligan. Tatanama sistematik senyawa
kompleks mengikuti aturan penulisan ligan, ion pusat, jumlah muatan,
jumlah ligan, dan isomer.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!!

1) Pernyataan yang benar untuk senyawa kompleks [Cu(NH3)4]SO4


adalah .…
A. atom pusatnya adalah Cu
B. merupakan kompleks anion
C. merupakan kompleks kation dengan ion pusat Cu2+
D. mengandung ligan anion SO42-
 PEKI4315/MODUL 6 6.15

Untuk soal nomor 2 – 4 perhatikan senyawa-senyawa kompleks berikut.


(i) [Mn(CO)6]
(ii) [Cu(py)4Cl2]
(iii) [Fe(CN)6]3-
(iv) [Ni(NH3)4]2+

2) Senyawa kompleks yang mempunyai atom pusat muatan 0 (nol)


adalah ….
A. (i) dan (ii)
B. (i) dan (iv)
C. (i)
D. (ii) dan (iii)

3) Senyawa kompleks yang mempunyai ion pusat dengan muatan 2+


adalah ....
A. (i) dan (ii)
B (ii) dan (iii)
C. (i) dan (iii)
D. (ii) dan (iv)

4) Senyawa kompleks kation adalah ….


A. (i)
B (ii)
C. (iii)
D. (iv)

5) Nama sistematik dari senyawa kompleks [Mn(NH3)4Cl2]Br adalah ....


A. diklorotetraaminamangan (III) bromida
B. diklorotetraaminamanganat (III) bromida
C. tetraaminadikloromangan (III) bromida
D. tetraaminadikloromanganat (III) bromida

6) Senyawa kompleks berikut yang mempunyai ligan bidentat adalah ....


A. [Mn(bipy)3]Cl2
B. [Cu(NH3)4(H2O)2]Br2
C. [Mn(NH3)4Cl2]Br
D. [Mn(terpy)2]Cl2

7) Senyawa kompleks yang merupakan kompleks anion dengan muatan


terbesar adalah ....
A. K[Pt(NH3)2Cl2]
B. [Co(NH3)6][CdCl5]
6.16 Ikatan Kimia 

C. Cs3[Fe(CN)6]
D. K2[Fe(CN)6]

8) Rumus molekul senyawa kompleks kobalt heksasianoferat(III) adalah ....


A. [Fe(CN)6] 3-
B. Co[Fe(CN)6]
C. [CoFe(CN)6]
D. Co3[Fe(CN)6]

9) Senyawa kompleks tetraaminabromokloromangan(III) klorida


mempunyai rumus molekul ....
A. [Mn(NH3)4BrCl2]
B. [Mn(NH3)4Br]Cl2
C. [Mn(NH3)4BrCl]Cl
D. [Mn(NH3)4Br]-

10) Nama yang benar untuk senyawa K[Co(NH3)3Cl2CO3] adalah ....


A. kalium karbonatodiklorotrisaminakobal (III)
B. trisaminakarbonatodiklorokobaltat (III)
C. kalium trisaminakarbonatodiklorokobaltat (III)
D. kalium trisaminakarbonatodiklorokobaltat (III)

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEKI4315/MODUL 6 6.17

Kegiatan Belajar 2

Teori Pembentukan Senyawa Kompleks

P embentukan ikatan pada senyawa kompleks dapat dibahas berdasarkan


beberapa teori. Pada modul ini akan dibahas tiga teori, yaitu teori ikatan
valensi, teori orbital molekul, dan teori medan kristal yang diperluas menjadi
teori medan ligan.

A. TEORI IKATAN VALENSI

Linus Pauling mengemukakan bahwa pembentukan senyawa kompleks


sebagai hasil dari ikatan kovalen koordinasi antara ion logam (asam Lewis)
dengan ligan (basa Lewis). Ion logam dapat menerima pasangan elektron dari
ligan karena adanya orbital-orbital hibridisasi. Hibridisasi orbital-orbital pada
logam terjadi sesuai dengan susunan geometri dari senyawa kompleks.
Berikut beberapa asumsi dari teori ikatan valensi.
1. Ion logam harus menyediakan sejumlah orbital, sama dengan bilangan
koordinasi, untuk mengikat pasangan-pasangan elektron dari ligan.
2. Orbital-orbital ion logam yang terlibat dalam orbital hibrida meliputi
orbital s, p, dan d untuk menerima pasangan elektron dari ligan-ligan.
Orbital-orbital ligan pada arah yang sama dapat overlap (tumpang suh)
dengan orbital hibrid ion logam.
3. Pembentukan ikatan  oleh donasi elektron dari orbital-orbital dxy, dxz,
dan dxz ion logam yang searah dengan aksis orbital d kosong dari ligan,
bersama-sama mengurangi akumulasi muatan negatif pada ion logam
oleh donasi balik elektron pada ligan melalui ikatan . Ikatan M→L-
akan dapat meningkatkan kekuatan ikatan ML, tetapi ikatan L→M-
akan dapat mengurangi kekuatan ikatan ML.
4. Aturan Hund diterapkan pada elektron-elektron pada orbital nonikatan,
adanya elektron-elektron tidak berpasangan dalam senyawa kompleks
menyebabkan sifat paramagnetik.

Struktur senyawa kompleks berdasarkan teori ikatan valensi (TIV) dapat


digambarkan sebagai berikut.
6.18 Ikatan Kimia 

1. Kompleks [BeCl4]2- (Nomor Atom Be adalah 4)


Konfigurasi elektron 2Be2+ : 1s2
Untuk mengikat 4 ligan Cl- diperlukan 4 orbital kosong maka digunakan
orbital-orbital 2s dan 2px, 2py, dan 2pz. Orbital-orbital ini mengalami
hibridisasi membentuk orbital baru sp3. Keempat ligan Cl- mengisi orbital
sp3.
Hibridisasi orbital 2s dan 2p dapat digambarkan sebagai berikut.
Px
pz

+ py

orbital s orbital bibridisasi sp3


orbital p

2. Kompleks [Fe(H2O)6]3+ dan [Fe(CN)6]3-

Fe3+ (nomor atom 26) mempunyai konfigurasi elektron berikut.


1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s0 3d5
Orbital 3d, 4s,4p dan 4d dapat digambarkan sebagai berikut.

3d5 4s 4p 4d

Untuk mengikat 6 ligan H2O atau 6 ligan CN-, ion Fe3+ harus
menyediakan 6 orbital kosong yang setingkat energinya. Orbital-orbital yang
dapat digunakan adalah 1 orbital 4s, 3 orbital 4p, dan 2 orbital 4d atau 2
orbital 3d (di mana elektron-elektron pada orbital 3d dibuat berpasangan
terlebih dulu, dan 1 orbital 4s, 3 orbital 4p. Ligan yang tidak terlalu kuat,
seperti H2O tidak dapat mendesak elektron-elektron pada orbital 3d dari ion
Fe3+ untuk berpasangan sehingga orbital-orbital yang digunakan adalah
orbital-orbital 4s, 4p, dan 4d. Oleh sebab itu, pada kompleks [Fe(H 2O)6]3+
terbentuk hibridisasi sp3d2 untuk mengikat 6 ligan H2O. Kompleks ini disebut
kompleks orbital luar karena menggunakan orbital d dengan energi lebih
tinggi dibanding orbital s dan p.
 PEKI4315/MODUL 6 6.19

Sebaliknya, ligan CN- merupakan ligan kuat karena mempunyai ikatan


rangkap dengan elektron . Oleh sebab itu, ligan ini dapat mendesak
elektron-elektron tidak berpasangan pada orbital 6 menjadi berpasangan.
Konfigurasi elektron Fe3+ karena adanya pengaruh ligan CN- adalah berikut
ini.

3d5 4s 4p 4d

Untuk mengikat keenam ligan CN- orbital-orbital 3d yang masih kosong


dengan 4s dan 4p dari Fe3+ mengalami hibridisasi membentuk orbital hibrida
d2sp3. Orbital hibrida tersebut, kemudian ditempati oleh pasangan elektron
dari ligan. Keadaan ini dapat digambarkan sebagai berikut.

3d5 d2sp3 4d

Orbital hibrida d2sp3 mempunyai enam suborbital berasal dari dua orbital
d, satu orbital s dan tiga orbital p. Elektron-elektron pada orbital d2sp3
digambarkan dengan titik-titik untuk membedakan dengan elektron ion
logam yang digambarkan dengan tanda panah.

3. Konfigurasi TIV untuk Beberapa Kompleks


Pada contoh di atas telah ditunjukkan hibridisasi pada senyawa kompleks
yang dibentuk oleh dua ligan berbeda pada ion logam yang sama.
Penggunaan orbital 3d disebut kompleks orbital dalam (inner orbital
complexes), sedangkan penggunaan orbital 4d disebut kompleks orbital luar.
Berikut disajikan beberapa contoh lain konfigurasi TI untuk beberapa
kompleks. Elektron-elektron ion logam digambarkan dengan titik (..),
sedangkan elektron-elektron ligan digambarkan dengan (xx). Perhatikan
perubahan elektron tak berpasangan untuk ion logam yang orbital d-nya tidak
penuh.
6.20 Ikatan Kimia 

Tabel 6.3.
Konfigurasi Elektron dan Hibridisasi Beberapa Kompleks

orbital Elektron
Spesies (n-1)d ns np nd hibrida tak
berpasangan
Ion logam
8-elektron
Be2+, B3+
[BeCl4] 2+,
xx xx xx xx sp3 0
[BCl4]-
[AlCl4]- xx xx xx xx sp3 0
[Al(H2O)6]3+ xx xx xx xx xx xx sp3d2 0
Ion logam
18-elektron
Ag+, Cd2+     
[AgX2]-, X=
     xx xx sp 0
halogen
[ML4]n-      xx xx xx xx sp3 0
[ML6]n-      xx xx xx xx xx xx sp3d2 0
Ti3+ . 1
[TiCl6]3- xx Xx xx xx xx xx d2sp3 1
Co3+  . . . . 3
[CoF6]3-  . . . . xx xx xx xx xx xx sp3d2 3
[Co(NH3)6]3+    xx Xx xx xx xx xx d2sp3 0
Fe3+ . . . . . 1
[Fe(H2O)6]3+ . . . . . xx xx xx xx xx xx sp3d2 5
[Fe(CN)6]3-   . xx xx xx xx xx xx d2sp3 1

Ion-ion logam yang mempunyai 8 elektron, seperti Be(II), Mg(II) dan


beberapa ion logam dengan 18 elektron, seperti Cu(I), Ag(I), Hg(II), Zn(II)
cenderung menggunakan orbital s dan p untuk membentuk hibridisasi sp 3.
Hal ini terjadi karena energi orbital d pada tingkat energi terluar lebih tinggi
sehingga tidak menguntungkan untuk hibridisasi.
Untuk kompleks dengan hibridisasi d2sp3 atau dsp2, adanya orbital d
yang mempunyai energi lebih rendah menguntungkan hibridisasi karena rata-
rata energi orbital yang terbentuk lebih rendah dibanding hibridisasi dari
orbital s dan p. Jika suatu ion logam mempunyai kemungkinan membentuk
hibridisasi dsp2 atau sp3 maka kompleks yang terbentuk akan cenderung dsp2
karena (1) akan terbentuk energi orbital hibrida yang lebih rendah, (2) orbital
yang lebih terarah akan memberikan tumpang suh yang lebih besar.
 PEKI4315/MODUL 6 6.21

Adanya elektron-elektron tidak berpasangan pada ion logam kompleks


dapat memberikan sifat paramagnetik. Pada contoh di atas, kompleks
[Fe(H2O)6]3+ mempunyai sifat magnet lebih kuat dibanding [Fe(CN) 6]3-
karena jumlah elektron tidak berpasangannya berbeda.

B. TEORI ORBITAL MOLEKUL

Pada teori orbital molekul (OM) orbital-orbital molekul dibentuk dari


gabungan antara orbital-orbital atom penyusun senyawa. Dalam kaitannya
dengan senyawa kompleks, obital senyawa kompleks dibentuk dari orbital
ion logam dan orbital ligan-ligannya. Metode penggabungan orbital-orbital
tersebut disebut metode kombinasi linear orbital-orbital atom atau LCAO
(linear combination of atomic orbital). Tumpang suh orbital-orbital atom
terjadi bila orbital-orbital tersebut mempunyai simetri yang sama.
Untuk mempelajari teori OM, mari kita ambil contoh senyawa kompleks
oktahedral ML6. Pada kompleks ini diasumsikan bahwa hanya ikatan sigma
() yang penting. Pada kompleks ML6 (untuk M logam transisi periode
ketiga) orbital-orbital yang terlibat dalam ikatan adalah 3d, 4s, dan 4p.
Kesembilan orbital yang ada hanya enam orbital yang mempunyai cuping
(lobe) arah tepat pada sudut-sudut oktahedral, yaitu 3dx2  y2, 3dz2, 4s, 4px,
4py, dan 4pz, sedangkan orbital 3dxy, 3dxz, dan 3dyz mempunyai cuping
terlentang di antara koordinat kartesian sehingga tidak dapat membentuk
ikatan  tetapi membentuk ikatan  pada senyawa kompleks. Dalam
terminologi teori grup, kita dapat mengklasifikasikan orbital ikatan- pada
logam menjadi berikut ini.

Orbital Label
3dX2-Y2, 3dZ2 eg
4s a1g
4pX, 4pY, dan 4pZ t1u

Label-label tersebut di atas berhubungan dengan kelompok simetri orbital.


Label a1g menunjukkan orbital tunggal yang mempunyai simetri bola, eg
sebagai suatu pasangan orbital yang ekuivalen, kecuali untuk orientasi
ruangnya, dan t1u menunjukkan suatu kumpulan tiga orbital yang ekuivalen,
kecuali orientasi ruangnya.
Sekarang kita dapat menentukan kombinasi linear orbital  yang
mungkin berikatan dengan orbital-orbital logam a1g, eg, dan t1u. Kombinasi
6.22 Ikatan Kimia 

linear orbital s ligan dengan orbital dx2  y2 yang mempunyai simetri sama
pada sumbu x dengan tanda positif pada arah +x dan –x dan tanda negatif
pada arah +y dan –y. Perhatikan Gambar 6.2 berikut.
z z

y y
- -

+ + x + + x

- -

dx2-y2

Gambar 6.2.
Orbital dx2 y2

Kombinasi dengan ligan pada sumbu-sumbu tersebut adalah x+ x-


y+y-. Kombinasi orbital ion logam dan ligan untuk ikatan-s pada kompleks
oktahedral adalah berikut ini.

Simetri Orbital Logam Grup Orbital Ligan


a1g s (1/ 6 )(X + -X +  Y + - Y +  Z + - Z)
eg dz2 (1/ 12 )(2Z + 2-Z - X - -X - Y - -Y)
dx2 - Y2 (1/ 2 )(X + -X - Y - -Y)
t1u pz (1/ 2 )(Z - -Z)
py (1/ 2 )(Y - -Y)
px (1/ 2 )(X - -X)

Untuk membuat diagram tingkat energi dari kompleks ML6 kita harus
membuat beberapa asumsi tentang energi orbital atom (3d, 4s, 4p, dan orbital
ligan L) yang menyusun orbital kompleks ML6. Asumsi tersebut adalah
(1) untuk ion logam pada kompleks order tingkat energi yang umum adalah
nd < (n+1)s < (n+1)p sehingga dalam diagram kita harus menulis
3d < 4s < 4p. (2) Untuk kebanyakan ligan, seperti H 2O, NH3, dan F-, orbital
L ligan yang digunakan untuk berikatan pada ion logam mempunyai energi
lebih rendah dibanding energi orbital ion logam.
Masing-masing kombinasi orbital logam dan ligan diperoleh orbital
molekul dengan energi ikatan lebih rendah dan orbital molekul antibonding
yang mempunyai energi lebih tinggi (ditandai dengan asterik/bintang).
 PEKI4315/MODUL 6 6.23

Orbital t2g pada logam, yaitu orbital-orbital dxy, dxz, dan dyz adalah orbital non
ikatan pada ikatan- kompleks oktahedral sehingga energinya tetap tidak
berubah. Diagram yang dihasilkan dari kombinasi orbital-orbital logam dan
ligan dapat digambarkan pada Gambar 6.3 berikut.
t1g*

a1g*
t1g
4p

a1g eg*
4s

eg + t2g
t2g a1g+eg+t1g
3d
L

eg

t1g

a1g

Orbital logam Orbital molekul Orbital ligan


kompleks

Gambar 6.3.
Diagram Tingkat Energi Molekul Ikatan- pada Kompleks Oktahedral ML6

Untuk mengisi elektron orbital molekul kompleks dari semua elektron


yang ada pada orbital logam dan ligan dimulai dari orbital molekul paling
bawah a1g, (dua elektron maksimum), kemudian t1g, eg, eg*, a1g* dan terakhir
t1g*. Perhatikan contoh pengisian elektron pada orbital kompleks
[Ti(H2O)6]3+ berikut.
6.24 Ikatan Kimia 

Ti mempunyai konfigurasi elektron [Ar] 3d 2 4s2


Ti3+ : [Ar] 3d1
[Ti(H2O)6]3+ : (a1g)2 (t1g)6 (eg) 4 (t2g)1
Elektron pada orbital (a1g)2 (t1g)6 (eg)4 berasal dari pasangan elektron
molekul air. Cobalah membuat konfigurasi elektron dengan
memasukkan elektron-elektron tersebut pada diagram orbital, seperti
pada Gambar 6.3.

C. TEORI MEDAN KRISTAL

Pada teori MO terbentuknya tumpang suh antara orbital logam dan ligan
didasarkan pada ikatan kovalen. Teori medan kristal yang dikembangkan
oleh Bethe (1929) dan van Bleck (1935) didasarkan pada teori elektrostatik.
Menurut teori ini, ikatan yang terjadi pada senyawa kompleks dihasilkan dari
interaksi elektrostatik antara muatan positif dari kation logam dan muatan
negatif elektron dari ligan-ligan. Elektron-elektron yang terdapat dalam ion
pusat menimbulkan gaya tolakan dengan elektron-elektron ligan.

1. Kompleks Oktahedral
Marilah kita ambil contoh kompleks oktahedral berdasarkan teori medan
kristal. Ligan-ligan pada kompleks oktahedral menempati empat koordinat
dalam oktahedron, seperti Gambar 6.4.

- y
- -
Mn+

- -
- x

Gambar 6.4.
Kompleks Oktahedral dan Penempatan Enam Ligan pada Tiga Sumbu
Kartesian
 PEKI4315/MODUL 6 6.25

Apabila 6 ligan yang tersusun secara oktahedral mendekati ion logam


maka interaksi yang kuat akan terjadi pada orbital yang terletak pada sumbu-
sumbu kartesian, yaitu orbital dx2 y2 dan orbital dz2. Akibat interaksi yang
kuat pada kedua orbital ini maka energi orbital tersebut akan naik. Kedua
orbital ini disebut dengan kelompok orbital eg, sedangkan orbital yang lain,
yaitu orbital dxy, dxz, dan dyz mengalami interaksi yang lebih rendah karena
letaknya di antara sumbu-sumbu kartesian sehingga energinya pun lebih
rendah. Ketiga orbital ini dikelompokkan dalam orbital-orbital t2g.
Pendekatan ligan-ligan pada ion logam terdiri dari dua tahap. Pertama,
ligan-ligan mendekati ion logam sehingga terbentuk interaksi antara ion
logam dengan ligan di mana medan yang berbentuk bola menyebabkan
semua energi orbital d menjadi meningkat. Energi kelima orbital meningkat
dalam jumlah yang sama. Pada tahap kedua, medan yang berbentuk bola
tersebut berubah menjadi medan oktahedral karena telah dekat dengan orbital
ion logam sehingga terjadi pemisahan orbital-orbital d. Pemisahan orbital-
orbital ini tidak mengubah energi total dari sistem. Pemisahan energi antara
orbital-orbital t2g dan eg didefinisikan dengan istilah 10Dq atau o. Dalam hal
ini, energi orbital eg naik sebesar 6Dq, sedangkan energi t2g turun sebesar
4Dq untuk menjaga energi total orbital. Proses pemisahan orbital-orbital d
akibat adanya medan ligan dapat digambarkan, seperti Gambar 6.5.

eg

6Dq

10Dq
d
4Dq
t2g

Gambar 6.5.
Pemisahan Orbital-orbital d pada Medan Oktahedral

Untuk menghitung besar energi 10Dq dapat digunakan kompleks Ti(III)


yang mempunyai satu elektron pada orbital d. Besarnya energi akibat adanya
medan ligan 10Dq dapat dihitung dari spektra yang diberikan. Satu elektron
6.26 Ikatan Kimia 

pada orbital d dari Ti(III) akan menempati konfigurasi keadaan dasar (t2g)1.
Penyerapan sinar oleh kompleks [TiL6] akan menyebabkan elektron tersebut
tereksitasi pada tingkat energi yang lebih tinggi sehingga menghasilkan
keadaan tereksitasi (eg)1. Dengan demikian, radiasi yang diserap sesuai
dengan perbedaan energi antara t2g dan eg atau (= 10Dq). Spektra yang
diabsorpsi oleh kompleks [Ti(H2O)6]3+ maksimum pada 2,04 × 106 m-1
(20400 cm-1) sehingga energi 10 Dq dari ligan air adalah sebagai berikut.

10 Dq = energi = hv=hc/ di mana (1/ = 2,04 × 106 m-1,


h = 6,624 × 10-34 Js, c = 3 × 108 ms-1)

10Dq = hc/=(6,624 × 10-34 Js) (2,04 × 106 m-1) (3 × 108 ms-


1
)
 = -19
4, 073
J × 10
(untuk satu molekul)
= (4, 073 x 10-19 J/molekul) × (6,023 × 1023 molekul/mol)
Dengan =demikian, 10 Dq
244,4 kJ/mol pada
(= 58 kompleks [Ti(H2O)6]3+ memiliki energi
kkal/mol)
sebesar 244,4 kJ/mol.

2. Kompleks Tetrahedral
Kompleks dengan struktur tetrahedral dapat dibayangkan, seperti
struktur kubus di mana pada sudut-sudutnya kosong. Pada simetri kubus,
medan ligan tidak mempengaruhi orbital-orbital yang terletak pada sumbu-
sumbu koordinat (x,y,z), tetapi lebih berpengaruh pada orbital-orbital t2g yang
terletak di antara sumbu-sumbu. Oleh sebab itu, energi orbital-orbital t2g
(4Dq) akan naik, sedangkan energi orbital-orbital eg (6Dq) akan turun untuk
menjaga agar energi total orbital tetap. Dengan demikian, pemisahan
(splitting) orbital d akibat adanya ligan pada medan tetrahedral, seperti pada
Gambar 6.6.
Pada medan tetrahedral orbital-orbital yang mempunyai energi lebih
rendah dikelompokkan pada simbol t2, sedangkan dua orbital dengan energi
lebih tinggi dikelompokkan dengan simbol e. Lambang g dan e dalam hal ini
tidak digunakan karena tetrahedral tidak memiliki pusat simetri. Simbol
penyebut (subscript) g dan u berhubungan dengan sifat simetri, yaitu inversi
di sekitar pusat simetri.
 PEKI4315/MODUL 6 6.27

t2

4Dq
10Dq
d

6Dq

d e

Gambar 6.6.
Pemisahan Orbital d pada Medan Tetrahedral

Untuk mengetahui nilai 10Dq pada medan tetrahedral, dimisalkan


terdapat delapan ligan pada simetri kubus. Pada simetri kubus, kedelapan
ligan akan menghasilkan medan sekitar 8/9 kali dibandingkan medan
oktahedral sehingga:
(10Dq)kubus ≈ 8/9 (10Dq) oktahedral.

Jika empat ligan pada struktur kubus dihilangkan maka tinggal empat
ligan yang menempati struktur tetrahedral di sekitar atom pusat. Dengan
demikian, medan kristal pemisahan orbitalnya akan berkurang setengahnya
sehingga:
(10Dq)tetrahedral = ½(10Dq)kubus ≈ 8/9 (10Dq) oktahedral

Dengan demikian, dapat diketahui bahwa nilai 10Dq pada medan tetrahedral
adalah:
(10Dq)tetrahedral = 4/9 (10Dq) oktahedral

Artinya, untuk ion logam yang sama, nilai 10Dq yang dihasilkan oleh ligan
pada kompleks tetrahedral besarnya diharapkan setengah dari kompleks
oktahedral dengan ligan yang sama.
Nilai 10Dq kompleks tetrahedral dapat diamati pada kompleks [VCl4] di
mana ion pusat mempunyai konfigurasi d1. Konfigurasi elektron pada
kompleks tersebut dapat dituliskan (e)1(t2)0. Absorpsi cahaya pada molekul
ini menghasilkan transisi elektron dari e→ t2 dengan panjang gelombang
sekitar 8000cm-1.
Nilai 10Dq bervariasi bergantung pada jenis ligan dan sifat ion pusat dari
senyawa kompleks. Data percobaan menunjukkan bahwa ligan CN -
6.28 Ikatan Kimia 

mempunyai efek yang sangat kuat sehingga jarak antara orbital e g dan t2g
menjadi lebar. Hal ini dapat terjadi karena ligan CN- mempunyai medan yang
kuat sehingga mudah didistorsikan. Berbeda dengan I, elektron-elektronnya
terikat kuat pada inti iodida sehingga sukar didistorsikan. Urutan menurunnya
efek medan kristal yang disebut deret spektrokimia beberapa ligan sebagai
berikut.
CO > CN- > NO2- > phen > bipy > en > NH3 > py > NCS-> H2O > Ac->
C2O42->OH-> F- NO3- > Cl- >SCN- > Br- > I-

Pengaruh jenis ion pusat terhadap besarnya nilai 10Dq dapat disebabkan
oleh besarnya muatan. Ion logam dengan muatan besar akan mudah
mempolarisasikan elektron ligan sehingga nilai 10 Dq makin besar. Selain
besarnya muatan, besarnya jari-jari ion juga berpengaruh terhadap nilai
10Dq. Untuk jenis dan jumlah ligan yang sama, makin besar jari-jari ion nilai
10Dq juga semakin besar.
Teori medan kristal tidak dapat menjelaskan adanya ikatan kovalen 
dan  yang mempunyai efek pada pemisahan orbital d. Teori medan kristal,
kemudian dikembangkan menjadi teori medan ligan yang merupakan
penggabungan dari teori medan kristal dengan teori orbital molekul. Dalam
teori medan ligan besarnya nilai 10Dq bergantung pada ligan atau pada jenis
ligan tanpa mempersoalkan apakah medan yang terbentuk adalah akibat gaya
elektrostatik atau gaya ikatan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakan latihan berikut!

1) Jelaskan perbedaan kompleks oktahedral yang mempunyai konfigurasi


elektron sp3d2 dan d2sp3! Mengapa hal itu dapat terjadi?
2) Gunakan teori ikatan valensi untuk meramalkan konfigurasi elektron,
jenis ikatan dan jumlah elektron tak berpasangan dalam kompleks
[Co(H2O)6]3+ dan [Co(CN)6]3-.
3) Jelaskan prinsip-prinsip terbentuknya kompleks [Cu(H2O)6]2+
berdasarkan teori orbital molekul!
4) Jelaskan apakah semua elektron pada orbital d digunakan sebagai orbital
ikatan menurut teori MO?
 PEKI4315/MODUL 6 6.29

5) Apakah perbedaan yang prinsip antara teori MO dan teori medan kristal
dalam pembentukan senyawa kompleks?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Kompleks dengan konfigurasi sp3d2 menggunakan orbital luar (4d) untuk


hibridisasi, sedangkan d2sp3 menggunakan orbital dalam (3d). Hal ini
terjadi karena adanya pengaruh kekuatan ligan, di mana ligan kuat
menyebabkan hibridisasi d2sp3, sedangkan ligan lemah menyebabkan
hibridisasi sp3d2.
2) Ligan H2O merupakan ligan lemah, sedangkan ligan CN merupakan
ligan kuat. Konfigurasi elektronnya dapat dilihat pada Tabel 6.1.
3) Ion Cu2+ mempunyai konfigurasi elektron 3d9 4s0 4p0, tetapi orbital yang
digunakan untuk mengikat 6 molekul air adalah 4d, sedangkan orbital
ligan memiliki 12 elektron dari 6 molekul air (tiap molekul air
menyumbangkan satu pasang elektron).
4) Tidak semua orbital d digunakan sebagai orbital ikatan. Orbital dx2 y2
dan dz2 digunakan sebagai ikatan sigma pada kompleks oktahedral,
sedangkan orbital dxy, dxz, dan dyz digunakan sebagai orbital nonikatan
yang dapat membentuk ikatan  pada kompleks.
5) Teori MO didasarkan pada terbentuknya ikatan kovalen antara ion pusat
dan ligan sehingga terjadi penggabungan linear orbital-orbital atom dan
ligan membentuk orbital molekul, sedangkan pada teori medan kristal
terjadi interaksi elektrostatik antara ligan dan ion pusat sehingga
menyebabkan energi orbital d dari ion pusat meningkat dan akhirnya
mengalami splitting atau pembelahan menjadi kelompok orbital dengan
energi lebih tinggi (orbital yang sesuai dengan medan ligan) dan
kelompok orbital dengan energi lebih rendah.

R A NG KU M AN

Terbentuknya senyawa kompleks dapat dijelaskan dengan beberapa


teori, seperti teori ikatan valensi, teori orbital meolekul, teori medan
kristal, teori medan ligan, dan lain-lain. Masing-masing teori tersebut
mempunyai kelebihan dan kekurangan sehingga satu dengan yang lain
dapat saling melengkapi.
6.30 Ikatan Kimia 

Menurut teori ikatan valensi, suatu senyawa kompleks yang


terbentuk karena terbentuknya ikatan kovalen koordinasi antara ion
logam (asam Lewis) dengan ligan (basa Lewis) di mana ion logam dapat
menerima pasangan elektron dari ligan karena adanya orbital-orbital
hibridisasi. Hibridisasi orbital-orbital pada logam terjadi sesuai dengan
susunan geometri dari senyawa kompleks, sedangkan menurut teori
orbital molekul (MO) terbentuknya senyawa kompleks sebagai akibat
adanya gabungan antara orbital-orbital atom penyusun senyawa di mana
orbital senyawa kompleks dibentuk dari orbital ion logam dan orbital
ligan-ligannya. Metode penggabungan orbital-orbital tersebut disebut
metode kombinasi linear orbital-orbital atom atau LCAO (liniear
combination of atomic orbitals). Tumpang suh orbital-orbital atom
terjadi bila orbital-orbital tersebut mempunyai simetri yang sama.
Selanjutnya teori medan kristal menyatakan bahwa senyawa kompleks
dihasilkan dari interaksi elektrostatik antara muatan positif dari kation
logam dan muatan negatif elektron dari ligan-ligan. Elektron-elektron
yang terdapat dalam ion pusat menimbulkan gaya tolakan dengan
elektron-elektron ligan. Akibat adanya gaya elektrostatik tersebut, energi
orbital d akan meningkat karena berinteraksi dengan ligan sehingga
akhirnya mengalami pembelahan (splitting) menjadi dua kelompok
orbital. Jarak antara orbital dengan energi lebih rendah dengan kelompok
orbital dengan energi lebih tinggi disebut dengan istilah 10 Dq. Masing-
masing senyawa mempunyai nilai 10Dq yang khas bergantung pada
kekuatan ligan dan jenis ion pusatnya.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!!

1) Untuk kompleks [Fe(NH3)6]3+, pernyataan berikut yang benar menurut


teori ikatan valensi adalah ....
A. mempunyai orbital hibridisasi yang sama dengan kompleks
[Fe(H2O)6]3+
B. orbital hibridisasinya adalah sp3d2
C. mempunyai sifat magnetik lebih lemah dibandingkan dengan
[Fe(H2O)6]3+
D. mempunyai lima elektron tidak berpasangan pada orbital d

2) Senyawa kompleks [Zn(H2O)4]2+ mempunyai orbital hibridisasi ....


A. sp
B. sp2
 PEKI4315/MODUL 6 6.31

C. sp3
D. dsp2

3) Pada senyawa kompleks dapat terbentuk ikatan balik (back bonding) dari
L ←M karena ....
A. adanya ikatan kovalen antara ion pusat dengan ligan
B. adanya elektron berpasangan pada orbital d sehingga awan elektron
tersebut dapat menutupi orbital non ikatan pada ligan
C. adanya elektron berpasangan pada ligan sehingga awan elektron
tersebut dapat menutupi orbital-orbital kosong pada ion pusat
D. pengaruh struktur atau geometri kompleks

4) Menurut teori ikatan valensi dan teori MO, orbital d dari ion logam yang
dapat digunakan sebagai ikatan adalah ....
A. dx2- y2 dan dz2
B. dxy, dxz, dan dyz
C. semua orbital
D. s, p, dan d

5) Konfigurasi elektron dari molekul kompleks [NiCl6]4- (nomor atom Ni


adalah 28) adalah ....
A. (a1g)2 (t1u)6 (eg)4 (eg*)0
B. (a1g)2 (t1u)6 (eg)4 (t2g)6 (eg*)0
C. (a1g)2 (t1u)6 (eg)4 (t2g)6 (eg*)2
D. (a1g)2 (t1u)6 (eg)4 (t2g)4 (eg*)0

6) Pada kompleks [Co(CN)6]3- dan [Co(H2O)6]3+, ungkapan yang benar


adalah ....
A. ligan CN- merupakan ligan orbital dalam, sedangkan H2O ligan
orbital luar
B. sifat magnetik kedua senyawa tersebut adalah sama
C. kompleks [Co(CN)6]3- mempunyai sifat magnet lebih kuat
dibandingkan kompleks [Co(H2O)6]3+
D. pada kedua kompleks tidak terdapat ikatan -balik

7) Untuk senyawa-senyawa kompleks [VL6]4+, [NbL6]4+, [TaL6]4+ di mana


nomor atom V, Nb, dan Ta berturut-turut adalah 23, 41, 73; nilai 10 Dq
ketiga kompleks tersebut adalah ....
A. dari kiri ke kanan makin besar
B. dari kiri ke kanan makin kecil
C. dari kiri ke kanan tetap
D. tidak dipengaruhi oleh jenis ion logam
6.32 Ikatan Kimia 

8) Ungkapan berikut yang tidak benar adalah ....


A. ikatan antara ion logam dan ligan didasarkan atas gaya elektrostatik
B. ligan adalah anion atau suatu molekul polar
C. ikatan  terbentuk karena tumpang suh antara orbital kelompok e g
dengan orbital ligan
D. pemisahan orbital d sebagai akibat adanya ikatan kovalen antara ion
pusat dengan elektron-elektron dari ligan

9) Nilai 10Dq paling besar diperoleh pada kompleks ....


A. [Co(CN)6]3-
B. [Co(H2O)6]3+
C. [CoCl6]3-
D. [Co(NH3)6]3+

10) Nilai 10Dq pada senyawa kompleks dipengaruhi oleh ….


A. jenis ligan
B. jenis ion pusat
C. besar kecilnya muatan ion pusat
D. jawaban A, B, dan C benar

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEKI4315/MODUL 6 6.33

Kegiatan Belajar 3

Sifat Magnetik dan Warna Senyawa


Kompleks

A. SIFAT MAGNETIK SENYAWA KOMPLEKS

Pada Kegiatan Belajar 2 Anda telah mempelajari beberapa teori


pembentukan ikatan kovalen koordinasi pada senyawa kompleks. Pada
bagian tersebut Anda telah mempelajari bahwa tidak semua orbital d yang
terlibat dalam ikatan  sehingga elektron-elektron yang terdapat dalam
orbital nonikatan akan tetap pada orbital ion logam. Elektron-elektron ion
pusat ada yang berpasangan dan ada yang tidak bergantung pada jumlahnya.
Misalnya, pada ion pusat dengan d5 di mana semua elektron tersebut tidak
berpasangan, sedangkan ion pusat yang mempunyai d7 hanya mengandung 3
elektron tidak berpasangan. Elektron-elektron tidak berpasangan dalam
senyawa kompleks dapat menyebabkan senyawa kompleks tersebut bersifat
magnetik. Sifat magnetik senyawa kompleks dapat dibedakan menjadi empat
macam, yaitu paramagnetik, ferromagnetik, antiferromagnetik, dan
ferrimagnetik, sedangkan senyawa kompleks yang semua elektron-
elektronnya berpasangan sehingga tidak bersifat magnetik disebut
diamagnetik.
Elektron-elektron tidak berpasangan dalam suatu senyawa kompleks
mempunyai arah spin yang dapat dijumlahkan secara vektor. Misalnya,
dalam satu molekul terdapat 5 elektron tidak berpasangan maka spin total
elektronnya adalah 5/2 karena tiap elektron mempunyai spin s=½. Spin total
pada molekul yang satu dapat berinteraksi dengan spin total molekul
tetangganya dalam kisi kristal senyawa kompleks. Bila arah spin pada
masing-masing molekul tersebut tidak beraturan maka senyawa tersebut
disebut bersifat paramagnetik, yang dapat digambarkan, seperti Gambar 6.7.
Apabila senyawa kompleks paramagnetik dilewatkan suatu medan
magnet luar (eksternal) maka spin-spin elektron pada masing-masing molekul
senyawa tersebut akan mengalami penyusunan ulang menjadi searah atau
berlawanan arah. Bila spin elektron semuanya searah, seperti Gambar 6.8
maka senyawa tersebut disebut bersifat ferromagnetik.
6.34 Ikatan Kimia 

Gambar 6.7.
Senyawa Paramagnetik Memiliki Arah Spin Antarmolekul yang Acak.
Jumlah Total Vektor dari Keseluruhan Spin adalah Nol

Gambar 6.8.
Senyawa Ferromagnetik mempunyai Arah Spin Antarmolekul yang Searah

Sebaliknya, arah spin pada molekul juga bisa berlawanan sehingga


momen magnet totalnya menjadi nol, seperti pada Gambar 6.9. Senyawa ini
disebut bersifat antiferromagnetik.

Gambar 6.9.
Senyawa Antiferomagnetik
mempunyai Arah Spin
Antarmolekul yang Berlawanan
 PEKI4315/MODUL 6 6.35

B. JENIS MAGNETIK

Pada beberapa senyawa kompleks, dapat terjadi satu ligan mengikat ion
pusat yang berbeda sehingga menghasilkan senyawa kompleks berbentuk
rantai, seperti pada Gambar 6.10. Pada senyawa tersebut ligan CN
merupakan ligan jembatan atau ligan bidentat. Masing-masing ion pusat
mempunyai elektron-elektron tidak berpasangan Mn2+ (5 elektron tak
berpasangan, s=5/2 dan Cu2+ mempunyai satu elektron tak berpasangan,
s=½) yang dapat saling berinteraksi menghasilkan sifat magnetik. Bila
interaksi antara spin Mn2+ dengan Cu2+ searah maka akan menghasilkan
senyawa bersifat ferromagnetik, seperti pada Gambar 6.10. Apabila spin
kedua ion pusat tersebut saling berlawanan maka akan menghasilkan
interaksi antiferromagnetik, tetapi jumlah momen totalnya tidak nol karena
besar spin berbeda di mana Mn2+ mempunyai spin total s=5/2 dan Cu2+ spin
totalnya s=½. Senyawa kompleks, seperti ini bersifat ferrimagnetik.

Mn C N Cu C N Mn C N Cu

Gambar 6.10.
Senyawa Kompleks Bentuk Rantai dengan Dua Inti Berbeda (Atas).
Sifat Ferrimagnetik Dihasilkan karena Besar Spin Kedua Ion Berbeda

Pengukuran kemagnetisan suatu senyawa kompleks disebut dengan


istilah kerentanan magnetik atau magnetic susceptibility. Pengukuran
kerentanan magnetik dilakukan dengan menempatkan sampel padat senyawa
kompleks yang akan diukur pada suatu timbangan magnet, seperti pada
Gambar 6.11.
6.36 Ikatan Kimia 

sampel

magnet

timbangan

Gambar 6.11.
Alat Pengukur Kerentanan Magnetik

Apabila sampel bersifat diamagnetik maka sampel tersebut akan ditolak


oleh medan magnet yang ada di atas timbangan sehingga berat sampel
menjadi berkurang. Sebaliknya, bila sampel bersifat paramagnetik maka
sampel akan ditarik oleh medan magnetik sehingga beratnya bertambah. Dari
perbedaan hasil pengukuran tersebut kerentanan magnetik sampel dapat
diukur. Sifat kemagnetan suatu senyawa dipengaruhi oleh temperatur
sehingga pada pengukuran kerentanan magnet temperatur sampel dikontrol.
Berikut diberikan contoh data hasil pengukuran kerentanan magnetik pada
suhu 27oC.

Tabel 6.4.
Data Pengukuran Momen Magnet beberapa Senyawa Kompleks

Senyawa Mo M Ro R L eff
[Co(bipy)2Cl2] 0,8132 0,8990 -31 554 2,30 5,05
[Co(py)4Cl2] 0,8037 0,9100 -30 1105 2,00 5,08
[Co(phen)2Cl2] 0,8078 0,8736 -30 541 1,64 5,12
Sumber: Dasna,1993.

Pada Tabel 6.4, Mo = berat tabung kosong dalam gram, M= berat tabung
berisi sampel dalam gram, Ro = kemagnetan tabung kosong, R = kemagnetan
tabung berisi sampel, l = tinggi sampel dalam tabung (cm). Kerentanan
magnet (g) dihitung dengan rumus:
 PEKI4315/MODUL 6 6.37

Calat .l.( R  Ro)


g =
109 ( M  Mo)

Di mana Calat merupakan tetapan kalibrasi alat. Kerentanan magnet


dalam gram yang diperoleh, kemudian dikalikan dengan berat molekul
senyawa kompleks untuk memperoleh kerentanan magnet molar (M).
Kerentanan magnet molar, kemudian dikoreksi dengan kerentanan
diamagnetik total yang dihitung dari ion pusat dan ligan. Dari data momen
magnetik molar dapat dihitung momen magnet efektif senyawa kompleks
(eff) yang dapat dihitung dengan rumus berikut.
eff = 2,828  .T Bohr Magneton (BM)

Di mana adalah kerentanan magnetik molar terkoreksi, T = temperatur


dalam Kelvin. Momen magnet efektif dinyatakan dalam satuan Bohr
magneton (BM).
Persamaan momen magnetik dapat dihitung dari momen spin total
elektron S, dan momen sudut orbital, L, tetapi untuk unsur-unsur yang
terletak pada periode ketiga perhitungan dapat digunakan hanya melibatkan
momen spin total sehingga momen magnetik spin, s adalah:
s = g S ( S  1)

Di mana g adalah rasio giromagnetik yang besarnya 2,00023 dan pada


umumnya digunakan 2,0. Dengan demikian, rumus di atas dapat dituliskan
sebagai berikut.
s = g S ( S  1) = 2 S ( S  1) = 4S ( S  1)

S = ½, 1, 3/2, 2, ... untuk elektron tak berpasangan dalam senyawa berturut-


turur 1, 2, 3, 4, .... Berdasarkan jumlah elektron tersebut, persamaan di atas
dapat ditulis:
s = n(n  2)
Di mana n = jumlah elektron tidak berpasangan. Persamaan ini lebih sering
digunakan dalam menentukan momen magnetik suatu senyawa kompleks.
Tabel 6.5. menyajikan data momen magnet spin beberapa ion logam transisi.
6.38 Ikatan Kimia 

Tabel 6.5.
Data Momen Magnet Spin Beberapa Ion Logam Transisi

Ion n S S
V4+ 1 1
2 1,73
Cu2+ 1 1
2 1,73
V3+ 2 1 2,83
Ni2+ 2 1 2,83
Cr3+ 3 3
2 3,87
Co2+ 3 3
2 3,87
Fe2+ 4 2 4,90
Co3+ 4 2 4,90
Mn2+ 5 5
2 5,92
Fe3+ 5 5
2 5,92

C. WARNA SENYAWA KOMPLEKS

Senyawa-senyawa kompleks pada umumnya mempunyai warna yang


cerah, seperti senyawa kompleks kobalt(II) klorida [CoCl 4]2- berwarna biru,
kompleks [Co(H2O)6]2+ berwarna pink (ungu). Perubahan ligan dan struktur
dalam senyawa kompleks dapat menyebabkan perubahan warna. Timbulnya
warna-warna tertentu dalam senyawa kompleks karena senyawa tersebut
menyerap energi sinar tampak untuk transisi elektron pada orbital d.
Senyawa-senyawa kompleks yang mempunyai elektron-elektron tak
berpasangan pada orbital d pada umumnya mempunyai spektrum absorpsi
yang menunjukkan puncak di daerah tampak dan daerah inframerah dekat
(25.000 – 8000 cm-1 ; 4000 – 12.5000 A°). Puncak-puncak ini berintensitas
rendah dan kebanyakan dari kompleks ini menunjukkan puncak yang lebih
kuat di daerah ultralembayung (50.000 – 2500 cm-1). Puncak-puncak yang
lemah ini timbul akibat transisi elektron pada orbital d yang disebut transisi
d-d meskipun menurut teori kuantum transisi demikian dilarang. Hal ini
menunjukkan bahwa fungsi d yang digunakan tak murni, melainkan
mengandung karakter p sebagai akibat tak adanya pusat simetri dalam
kompleks atau adanya distorsi dari panjang ikatan atau sudut ikatan. Puncak
d–d dalam kompleks oktahedral ditemukan dalam ion d 1 dan d9 untuk unsur
transisi deret pertama. Sebagai contoh dapat diambil Ti3+ (d1) dan Cu2+ (d9),
misalnya kompleks (TiCl6)3- mempunyai puncak absorpsi pada 12.750 cm-1.
 PEKI4315/MODUL 6 6.39

Dengan menggunakan diagram medan kristal dapat diterangkan bahwa


puncak ini terjadi akibat transisi elektron dari orbital t 2g ke orbital eg. Jadi,
transisi eg ← t2g disertai nilai daya pisah 10dq atau ∆ sebesar 12.750 cm-1.
Berdasarkan teori orbital molekul puncak tersebut terjadi karena eksitansi
elektron dari orbital d nonikatan ke orbital antiikatan yang rendah energinya;
nilai ∆E di sini sesuai dengan nilai daya pisah ∆. Tidak simetriknya puncak
diterangkan sebagai akibat pemisahan orbital e g menjadi dua tingkat terpisah
karena adanya distorsi dari kompleks. Dengan mengubah jenis ligan, puncak
masih akan timbul meskipun nilainya berbeda. Dengan demikian, deret
spektrokimia dari ligan dapat ditentukan. Contoh lain adalah kompleks
dengan orbital d9, seperti Cu2+ atau sebagai kompleks [Cu(H2O)6]2+.
Konfigurasi tingkat dasar adalah (t2g)6 (eg)3. Puncak yang terjadi adalah akibat
eksitansi elektron dari tingakt t2g ke tingkat eg yang hanya terisi setengah,
puncak tersebut ada di 12.500 cm-1. Pembahasan mengenai spektrum dari
kompleks ion logam dibatasi pada kompleks dengan konfigurasi d 1 dan d9
karena mudah dimengerti. Untuk ion lain, seperti d n (n = 2 – 8) keadaannya
lebih rumit karena antaraksi antara elektron-elektron harus
diperhitungkan sehingga tidak dibahas pada bagian ini.
Selain puncak d – d spektrum dari kompleks logam transisi juga
mempunyai puncak-puncak yang intensitasnya tinggi didaerah
ultralembayung, yaitu akibat transisi elektron dari orbital d nonikatan ke
orbital π antiikatan; puncak ini disebut puncak perpindahan muatan atau
puncak π – π. Contohnya ialah kompleks TiCl3. 3C6H5N yang mempunyai
puncak d – d pada 16.600 cm-1 dan puncak yang lebih kuat pada 24.300 cm-1
(daerah ultralembayung) atau puncak π – π.
Berdasarkan penjelasan di atas dapat diketahui bahwa warna yang
tampak pada senyawa kompleks berhubungan dengan panjang gelombang
cahaya yang diserap untuk transisi elektronik dan juga panjang gelombang
cahaya yang dipantulkan. Warna yang tampak pada senyawa yang tidak
tembus cahaya adalah panjang gelombang sinar tampak yang dipantulkan
oleh senyawa tersebut. Panjang gelombang cahaya yang dipantulkan tersebut
disebut warna komplementer dari warna yang diserap, tetapi bila senyawa
kompleks tersebut tembus cahaya, warna yang tampak adalah warna panjang
gelombang yang diteruskan oleh senyawa tersebut.
Masing-masing senyawa komplementer mempunyai warna tertentu yang
diserap. Hubungan antara warna yang diserap dan warna yang dipantulkan
pada suatu senyawa kompleks disajikan pada Tabel 6.6.
6.40 Ikatan Kimia 

Tabel 6.6.
Warna Cahaya yang Diserap dan Warna Komplementer

Warna Cahaya yang Diserap Warna yang Tampak (Warna


Kompleks Komplementer)
violet kuning/hijau
indigo kuning
biru orange
biru/hijau merah
hijau purple
kuning/hijau violet
kuning indigo
orange biru
merah biru/hijau

Suatu senyawa kompleks berwarna kuning (16.000 – 17.500 cm-1) yang


kita lihat berarti senyawa itu menyerap panjang gelombang warna indigo
(23.000 – 24.000 cm-1) untuk transisi elektron pada orbital d kompleks
tersebut. Hal ini menunjukkan bahwa makin besar jarak pemisahan orbital d
berarti makin besar energi yang diperlukan atau makin pendek panjang
gelombang cahaya yang diserap atau warna kompleks makin cerah, seperti
kuning atau orange.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah ligan yang terikat pada ion logam dapat memberikan sifat
magnetik pada kompleks yang dibentuknya?
2) Bagaimanakah cara meningkatkan sifat magnet suatu senyawa
kompleks?
3) Berdasarkan perhitungan momen magnet spin Co2+ mempunyai s = 3,87
BM, tetapi hasil percobaan menunjukkan bahwa kompleks dari ion
tersebut mempunyai momen magnetik 5,20 BM. Jelaskan mengapa hasil
perhitungan dan percobaan terjadi perbedaan!
4) Bagaimana hubungan antara nilai 10 Dq dengan warna suatu senyawa
kompleks?
 PEKI4315/MODUL 6 6.41

5) Mengapa kompleks [CoCl4]2- yang berwarna biru bila dilarutkan dalam


air warnanya berubah menjadi ungu? Jelaskan!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Dapat, apabila ligan tersebut mempunyai elektron tidak berpasangan,


seperti ligan radikal nitronil nitroksida, tetapi apabila ligan tidak
mempunyai elektron tidak berpasangan maka dia tidak memberi
sumbangan pada sifat magnet.
2) Sifat magnet suatu senyawa kompleks bergantung pada jumlah elektron
tidak berpasangan pada senyawa tersebut, tetapi dengan menggunakan
ligan jembatan di mana suatu ligan bidentat dapat mengikat dua ion
logam yang berbeda maka sifat magnet dapat ditingkatkan.
3) Hasil perhitungan hanya menggunakan spin elektron tidak berpasangan
dan mengabaikan sumbangan dari spin momen sudut, L. Dengan
menggunakan L = 3 untuk ion Co2+, diperoleh hasil perhitungan
mendekati 5,20.
4) Besar kecilnya nilai 10 Dq menentukan panjang gelombang cahaya yang
diserap. Warna senyawa kompleks yang tidak tembus cahaya adalah
warna komplementer dari panjang gelombang cahaya yang diserap.
5) Kompleks [CoCl4]2- apabila dilarutkan dalam air akan berubah menjadi
kompleks [Co(H2O)6]2+ yang berwarna ungu. Perubahan warna yang
terjadi disebabkan oleh perubahan ligan dan jarak splitting orbital d,
serta perubahan struktur kompleks. Perubahan ligan menyebabkan
perubahan nilai 10 Dq, perubahan bilangan koordinasi dari 4 menjadi 6
menyertai perubahan struktur tetrahedral menjadi oktahedral sehingga
nilai 10 Dq juga berubah, warna yang diserap dan diteruskan juga
berbeda.

R A NG KU M AN

Adanya elektron-elektron tidak berpasangan pada orbital d ion pusat


dari senyawa kompleks menyebabkan senyawa tersebut bersifat
magnetik. Elektron-elektron tak berpasangan dalam suatu molekul
senyawa kompleks dapat berinteraksi dengan molekul tetangganya
6.42 Ikatan Kimia 

sehingga menghasilkan medan magnet. Sifat magnet yang dihasilkan


bergantung pada arah spin elektron-elektron dalam senyawa. Apabila
arah spin elektron acak maka senyawa tersebut bersifat paramagnetik.
Senyawa paramagnetik bila dikenai medan magnet luar maka spin-
spinnya akan mengalami penyusunan ulang sehingga sifatnya berubah
menjadi ferromagnetik, atau antiferromagnetik, atau ferrimagnetik.
Senyawa kompleks yang semua elektronnya berpasangan menimbulkan
sifat diamagnetik.
Adanya pemisahan orbital d karena pengaruh medan kristal atau
medan ligan memungkinkan terjadi eksitasi elektron dari orbital yang
lebih rendah energinya ke orbital dengan energi lebih tinggi. Transisi
elektronik ini terjadi bila senyawa kompleks menyerap sinar tampak
dengan panjang gelombang tertentu. Pada senyawa kompleks yang tidak
tembus cahaya, warna yang tampak adalah warna komplementer dari
warna yang diserap, sedangkan senyawa kompleks tembus cahaya,
warna yang tampak adalah warna yang diserap.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Sifat kemagnetan dari senyawa kompleks [Co(NH3)6]3+ adalah ....


A. diamagnetik
B. paramagnetik
C. ferromagnetik
D. antiferromagnetik

2) Senyawa yang mempunyai momen magnet paling besar adalah ....


A. [Fe(NH3)6]3+
B. [Fe(H2O)6]3+
C. [Fe(CN)6]3-
D. [Fe(CO)6]3-

3) Jenis senyawa kompleks magnetik dapat digunakan untuk bidang


elektronika dan sejenisnya adalah ....
A. diamagnetik
B. paramagnetik
C. ferromagnetik
D. antiferromagnetik
 PEKI4315/MODUL 6 6.43

4) Senyawa kompleks dengan ion pusat Cd2+, Cr2+, Fe2+, Cu2+ dan ligan Cl-
yang mempunyai momen magnet spin efektif (s) terbesar adalah ....
A. Cd2+
B. Cr2+
C. Fe2+
D. Cu2+

5) Senyawa kompleks pada [Mn(H2O)4-CN-CuCl4] mempunyai spin


total ....
A. 5 2
B. ½
C. 2
D. 3

6) Senyawa kompleks menunjukkan puncak absorpsi lemah di daerah sinar


tampak atau inframerah dekat. Hal ini disebabkan oleh adanya ....
A. transisi terlarang d-d
B. transisi -*
C. semua elektron pada orbital d elektronnya berpasangan
D. transisi eg → t2g

7) Berdasarkan kemampuan ligan memisahkan orbital d, senyawa


kompleks yang mempunyai warna pada panjang gelombang warna biru
adalah ....
A. [Fe(NH3)6]3+
B. [Fe(H2O)6]3+
C. [Fe(CN)6]3-
D. [Fe(Cl)6]3-

8) Senyawa kompleks [Co(bipy)2Cl2] mempunyai warna kuning maka


kompleks tersebut menyerap panjang gelombang cahaya warna ....
A. kuning
B. biru
C. merah
D. indigo/ungu

9) Untuk membuat senyawa kompleks yang mempunyai nilai 10Dq besar


sehingga warnanya mendekati warna biru dapat dilakukan dengan cara
mengganti ligan ....
A. lemah dengan ligan kuat
B. kuat dengan ligan lemah
6.44 Ikatan Kimia 

C. monodentat dengan ligan bidentat


D. anion dengan ligan netral

10) Transisi elektronik pada senyawa kompleks oktahedral terjadi karena ....
A. orbital t2g hanya terisi satu elektron
B. kompleks menyerap energi cahaya dengan panjang gelombang yang
cukup untuk mengeksitasi satu elektron
C. kompleks menyerap semua panjang gelombang cahaya sehingga
semua elektron tereksitasi
D. jarak antara orbital eg dan t2g harus sedekat mungkin

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


mengikuti Ujian Akhir Semester (UAS). Selamat! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEKI4315/MODUL 6 6.45

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) C. Merupakan kompleks kation dengan ion pusat Cu2+.
2) C. [Fe(CN)6]3- mempunyai atom pusat muatan nol.
3) D. [Cu(py)4 Cl2] dan [Ni (NH3)4p ]2+ mempunyai ion pusat dengan
muatan 2+.
4) D. [Ni(NH3)4] 2+ adalah senyawa kompleks kation.
5) D. Tetraaminadikloromanganat (III) bromide.
6) A. [Mn(bipy)3] Cl2 mempunyai ligan bidentat.
7) C. Cs3 [Fe(CN)6].
8) B. Co [Fe(CN)6].
9) C. [Mn (NH3)4Br Cl]Cl.
10) D. Kation trisamminakarbonatodiklorokobaltat (III).

Tes Formatif 2
1) C. Sifat magnetik [Fe(NH3)6]3+ lebih lemah dari [Fe (H2O)6]3+.
2) C. sp3.
3) B. Yang benar pernyataan B.
4) A. d 2x  y2 dan d z 2 .
5) B. Yang benar B.
6) A. Ligan CN- merupakan ligan orbital dalam, H2O ligan orbital luar.
7) A. Dari kiri ke kanan makin besar.
8) D. Pernyataan D tidak benar, sedangkan pernyataan A, B dan C benar.
9) A. [Co (CN)6]3- mempunyai nilai 10Dq paling besar.
10) D. Jenis ligan, jenis ion pusat dan besar kecilnya muatan ion pusat
mempengaruhi nilai 10D2 pada senyawa kompleks.

Tes Formatif 3
1) A. Tidak ada elektron tidak berpasangan.
2) B. Kompleks yang memiliki ligan lemah.
3) C. Ferromagnetik karena sifat magnetnya yang kuat.
4) C. Mempunyai 4 elektron tak berpasangan.
5) D. Jumlah spin Mn(II) dan Cu(II) 6 2 .
6) A. Transisi terlarang.
7) C. Ligan paling kuat 10 Dq paling besar.
8) D. Lihat Tabel 3.2
9) A. Mengganti ligan lemah dengan ligan kuat.
10 B. Panjang gelombang yang diserap tertentu sehingga warna
komplementer berbeda-beda.
6.46 Ikatan Kimia 

Daftar Pustaka

Huheey, J. E. (1983). Inorganic Chemistry. 3rd Ed. Cambridge: Harper


International SI Edition.

Mieeler, G. L., Tarr, D. A. (1991). Inorganic Chemistry. Englewood


Cliffs N.J: Prentice Hall.

Dasna, I Wayan. (1993). Sintesis Senyawa Kompleks Co(II) dengan Ligan-


ligan N-Heterosiklik. Tesis S2. Tidak Dipublikasikan. Bandung:
Departemen Kimia ITB Bandung.