Anda di halaman 1dari 14

BAB 3

Analiosis
Biaya-
Valume-Laba
>> STRATEGI BERBASIS BIAYA

Manajemen perusahaan memiliki berbagai hal unttk dipikirkan dan dilakukan guna mencapai tujuan

perusahaan. Salah satu hal penting yang harus selalu diingat oleh setiap pengelola perusahaan adalah perusahaan

tidak sendirian ketika beroperasi di suatu wilayah tertentu, pasti ada pesaing. Jadi, setiap perusahaan harus

membangun strategi yang tepat untuk memenangkan persaingan dalam suatu pasar tertentu. Tanpa

memenangkan persaingan. Tujuan perusahaan tersebut tidak akan tercapai, Karena itu, di antara berbagai fungsi

manajemen, yang paling penting adalah fungsi manajemen strategis.

Perusahaan akan mencapai keberhasilan jangka panjang dengan cara menentukan strategi jangka panjang yang

dapat dipertahankan, yaitu seperangkat kebijakan. prosedur, dan pendekatan yang menghasilkan keberhasilan

bisnis dalam jangka panjang. Menentukan strategi dimulai dengan menentukan tujuan dan arah bisnis dalam

jangka panjang. termasuk menentukan visi serta misi perusahaan. Kemudian, misi dikembangkan menjadi

tujuan kinerja yang lebih spesik. Tujuan spesifik tersebut lalu dikembangkan dan di implementasikan menjadi

strategi perusahaan yang spesifik untuk mencapai tujuan yang dapat memenuhi misi perusahaan. Manajemen

strategis adalah proses yang digunakan oleh pengelola untuk merumuskan dan mengimplementasikan straregi

dalam penyediaan customer value terbaik demi mewujudkan visi organisasi.

Manajemen strategis merupakan upava pengembangan posisi kompetitif perusahaan di tengah persaingan.

Sedangkan strategi adalah pola tindakan utama yang dipilih untuk mewujudkan visi organisasi, selalu misi.

Strategi adalah jalan yang pilih perusahaan untuk mencapai tujuannya. Dan strategi yang akan diwujudkan

dalam tindakan spesifik. apabila dicapai, akan memberikan keunggulan kompetitif yang diharapkan. Dengan

kata lain, strategi merupakan jawaban atas pertanyaan bagaimana perusahaan mencapai tujuannya? Dengan

demikian. strategi adalah segala langkah yang diperlukan perusahaan untuk mencapai tujuan yanp diterapkan.

Manajemen straregis meliputi pengidentiikasian dan pengimplementasian tujuan serta rencana tindakan tersebut.

Ada begitu banyak strategi yang dapat digunakan oleh perusahaan. Di antara berbagai konsep strategi yang ada,

salah satunya adalah konsep strategi kompetitif yang menekankan pada keunggulan biaya (cost leadership)

Keunggulan biaya (cost leadership) adalah strategi kompetitif yang menyebabkan perusahaan sukses dengan

membuat produk atau jasa pada biaya yang paling rendah dalam industri. Perusahaan menghadapi perusahaan
pesaing dengan cara membuat produk pada biaya yang paling rendah, cost leader akan menghasilkan laba yang

cukup pada harga yang rendah. sehingga membatasi pertumbuhan persaingan dalam industri melalui

keberhasilan perang harga dan merusak profitabilitas pesaing. Cost leader umumnya memiliki pangsa pasar

yang cukup besar dan cenderung menghindari segmen pasar yang kosong dengan menggunakan keungulan

harga untuk menarik pasar.

Perusahaan yang memilih biaya sebagai basis strateginya dalam bersaing harus memahami dengan baik

klasifikasi biaya dan perilaku dari setiap jenis biaya tersebut. Melalui pengenalan yang baik terhadap perilaku

biaya dan hubungannya dengan berbagai unsur lain dalam organisasi, manajemen dapat memetik manfaatnya

dalam membangun strategi yang tepat.

>> HUBUNGAN DIANTARA BEBERAPA UNSUR

Jumlah produk yang dihasilkan perusahaan selama suatu periode tertentu akan memiliki hubungan

langsung dengan besarnya biaya yang dikeluarkan perusahaan. Besarnya biaya yang dikeluarkan perusahaan

tersebut pada saat dipertemukan dengan nilai penjualan produk yang dihasilkan perusahaan selama suatu

periode akan mempengaruhi secara langsung besarnya laba yang diperoleh perusahaan. Analisis untuk melihat

hubungan antara ketiga variabel itulah yang disebut dengan analisis biaya-volume-laba.

Analisis biaya-volume-laba adalah metode analisis untuk melihat hubungan antara besarnya biaya yang

dikeluarkan perusahaan dan besarnya volume penjualan serta laba yang diperoleh selama suatu periode tertentu.

Analisis biaya-volume-laba sangat membantu manajer perusahaan untuk membuat keputusan yang

berkaitan dengan fungsinya. Analisis ini membantu manajer untuk melihat hubungan di antara 5 unsur berikut

ini:

1. Harga produk yaitu harga yang ditetapkan selama suatu periode tertentu secara konstan.
2. Volume atau tingkat aktivitas yaitu banyaknya produk yang dihasilkan dan direncanakan akan diuji selama

suatu periode tertentu.


3. Biaya variabel per unit yaitu besarnya biaya produk yang dibebankan secara langsung pada setiap nilai

barang yang diproduksi.


4. Total biaya tetap yaitu keseluruhan biaya periodik selama suatu periode tertentu.
5. Bauran produk yang dijual yaitu proporsi relatif produk-produk perusahaan yang akan dijual.
Untuk melihat hubungan di antara kelima unsur tersebut, terdapat beberapa asumsi yang harus digunakan ketika

melihat hubungan antara besarnya biaya dan volume serta laba yang akan diperoleh, yaitu:

1. Harga jual produk yang konstan dalam cakupan yang relevan, ini berarti harga jual setiap unit produk tidak

berubah walaupun terjadi perubahan volume penjualan.


2. Biaya bersifat linear dalam rentang cakupan yang relevan dan dapat dibagi secara akurat menjadi unsur

biaya tetap dan biaya variabel. Jumlah biaya variabel per unit konstan dan jumlah biaya tetap total juga

harus konstan.
3. Dalam perusahaan multiproduk, bauran penjualannya tidak berubah.
4. Jumlah unit yang diproduksi sama dengan jumlah unit yang dijual. Ini berarti jumlah persediaan tidak

berubah.

Dengan pengertian dan asumsi tersebut, jika salah satu unsur saja berubah maka hasil analisis biava-volume

laba pasti akan menghasilkan kesimpulan yang berbeda dan dapat menghasilkan keputusan yang berbeda Tetapi

tujuan utama dan analisis ini adalah melihat hubungan di antara unsur-unsur tersebut dan pengaruhnya satu

dengan lainnya.

» MARJIN KONTRIBUSI

Langkah awal dalam melihat hubungan di antara biaya-volume dan laba suatu perusahaan adalah memahami

dan melihat besarnya marjin kontribusi yang diperoleh perusahaan pada berbagai tingkat kegiatan. Pada setiap

tingkat kegiatan, perusahaan akan menmiliki kemampuan menghasilkan marjin kontribusi yang berbeda marjin

kontribusi per unit yang dapat diperoleh perusahaan akan menentukan kecepatan perusahaan menutup biaya

tetapnya dan kemampuannya menghasilkan laba.

Marjin kontribusi adalah selisih antara nilai penjualan dengan biaya variabelnya. Jumlah tersebut akan

digunakan untuk menutup biaya tetap dan menghasilkan laba periode tersebut.

Semakin besar marjin kontribusi yang diperoleh perusahaan dan setiap unit produk yang dijualnya makin

cepat perusahaan menutup biaya tetapnya dan mencapai laba yang diinginkan. Semakin kecil marjin kontribusi

yang dihasilkan dan setiap unit produk yang dihasilkannya, semakin lama perusahaan menutup biaya tetapnya

dan mencapai laba yang diinginkan. Jika perusahaan telah menjual produknya sampai jumlah tertentu dimana

jumlah seluruh biaya tetapnya dapat ditutup, maka pada volume penjualan selanjutnya perusahaan tinggal

memperoleh laba usaha.


-> Ilustrasi 3.1 berikut ini mungkin dapat memperjelas keterangan sebelumnya

PT Melindo Pratama memproduksi meja komputer sebanyak 10.000 unit per tahun. Setiap unit meja dijual

dengan barga Rp 750.000. Untuk memproduksi seluruh meja tersebut dibutuhkan biaya tetap sebesar Rp

900.000.000 sedangkan biaya variabel setiap unit produk adalah Rp 300.000.

Dengan harga jual sebesar Rp 750.000 per unit dan biaya tetap sebesar Rp 900.000.000, perusahaan akan

mengeluarkan biaya variabel sebesar Rp 300.000, jika hanya dijual meja komputer sebanyak 1 unit. Hal ini

akan mengakibatkan perusahaan memperoleh marjin kontribusi sebesar Rp 450.000. Tetapi karena menanggung

biaya tetap sebesar Rp 900.000.000, perusahaan akan mengalami kerugian sebesar Rp 899.550.000.

Jika penjualan dinaikkan menjadi 10 unit, perusahaan akan memperoleh pendapatan penjualan produk Sebesar

Rp7.500.000. dan biaya variabel sebesar Rp3.000.000 harus dikeluarkan, yang akan mengakibatkan perusahaan

memperoleh marjin kontribusi sebesar Rp4.500.000. Tetapi karena perusahaan harus menanggung biaya tetap

sebesar Rp.900.000.000, maka perusahaan harus mengalami kerugian sebesar Rp 895.500.000.

Jika penjualan dinaikkan lagi menjadi 100 unit perusahaan akan meperoleh pendapatan penjualan produk

sebesar Rp. 75.000.000 dan biaya variabel sebesari Rp. 30.000.000 harus dikeluarkan, yang akan

mengakibatkan perusahaan memperoleh marjin kontribusi sebesar Rp. 45.000.000. Tetapi karena perusahaan

harus menanggung biaya tetap sebeari Rp. 900.000.000 maka perusahaan harus mengalami kerugian sebesar

Rp.855.000.000.

Jika penjualan dinaikkan lagi menjadi 1000 unit perusahaan akan meperoleh pendapatan penjualan produk

sebesar Rp. 750.000.000 dan biaya variabel sebesari Rp. 300.000.000 harus dikeluarkan, yang akan

mengakibatkan perusahaan memperoleh marjin kontribusi sebesar Rp. 450.000.000. Tetapi karena perusahaan

harus menanggung biaya tetap sebesar Rp. 900.000.000 maka perusahaan harus mengalami kerugian sebesar

Rp. 450.000.000.
Bahkan saat penjualan dinaikan lagi menjadi 1.500 unit, perusahaan harus mengalami kerugian sebesari Rp.

225.000.000 walaupun marjin kontribusi yang diperoleh adalah Rp. 675.000.000.

Tetapi saat penjualan mencapai 2.000 unit, perusahaan memperoleh pendapatan penjualan

sebesar Rp1.500.000.000 dan biaya variabel yang dikeluarkan sebesar Rp. 600.000.000, sehingga memperoleh

marjin kontribusi sebesar Rp. 900.000.000. Karena harus menanggung biaya tetap sebesar Rp. 900.000.000,

maka pada volume ini perusahaan tidak memperoleh laba sama sekali. Jadi, pada volume penjualan sebesar

2.000 unit perusahaan tidak mengalami rugi tetapi juga tidak memperoleh laba sama sekali. Artinya, volume ini

merupakan batas penjualan minimal agar perusahaan tidak mengalami kerugian.

Pada saat penjualan di atas 2.000 unit. setiap sumbangan marjin kontribusi per unit berarti merupakan

sumbangan terhadap laba perusahaan. Atau setiap tambahan marjin kontribusi di atas Rp. 900.000.000 berarti

tambahan terhadap laba usaha sebesar jumlah yang sama.

Misalkan pada saat menjual sebanvak 2.001 unit, perusahaan akan memperoleh marjin kontribusi sebesar Rp

900.450.000 sehingga akan memperoleh laba usaha sebesar Rp 450.000. Ketika penjualan mencapai 2.100 Unit

perusahaan memperoleh marjin kontribusi sebesar Rp 945.000.000 dan itu berarti Iaba usaha sebesar Rp.

45.000.000. Pada saat penjualan mencapai 5.000 unit. perusahaan memperoleh marjin kontribusi sebesar Rp.

2.250.000.000 dan itu berarti terjadi Iaba usaha sebesar Rp. l.350.000.000. Ketika 10.000 unit produk terjual,
perusahaan akan memperoleh marjin kontribusi sebesar Rp 4.500.000.000 dan diperoleh laba usaha sebesar Rp

3.600.000.000.

Dari ilustrasi tersebut jeIas bahwa setiap perubahan volume penjualan akan diikuti dengan perubahan besarnva

biaya variabel total, yang selanjutnya akan menghasilkan perubahan perolehan marjin kontribusi. Perubahan

marjin kontribusi akan berdampak langsung pada perubahan perolehan laba usaha perusahaan.

>> TITIK IMPAS

Anggaran penjualan adalah rencana kerja yang berkaitan dengan aktivitas penjualan perusahaan selama suatu

periode tertentu. Rencana kerja tersebut disusun berdasarkan beberapa asumsi, seperti daya beli masyarakat,

selera konsumen, dan sebagainya. Perubahan asumsi akan sangat berpengaruh terhadap keberhasilan perusahaan

merealisasikan anggaran penjualan tersebut. Keberhasilan atau kegagalan perusahaan untuk mencapai target

akan berpengaruh secara langsung terhadap kemampuan perusahaan dalam mencapai tujuan akhir, yaitu

memperoleh laba yang optimal. Bahkan kegagalan mencapai target penjualan dapat mengakibatkan kerugian

perusahaan. Karena itu wajib bagi perusahaan untuk mengetahui jumlah penjualan minimal yang telah dicapai

agar tidak mengalami kerugian. Sarana untuk mengetahui volume penjualan minimal tersebut dengan

menggunakan analisis titik impas.

Titik impas adalah volume penjualan yang harus dicapai agar perusahaan tidak mengalami kerugian terapi juga

tidak memperoleh laba sama sekali. Titik impas tersebut dapat diketahui dengan membagi antara total biaya

tetap dengan rasio margin kontribusi, yang dapat ditulis dengan rumus sebagai berikut:

Biaya tetap dalam rumus tersebut adalah seluruh biaya tetap yang dikeluarkan perusahaan untuk membuat

keseluruhan produk selama suatu periode tertentu. Sedangkan biaya variabel adalah biaya variabel per unit dan

penjualan adalah harga jual per unit produk. Dan hasil perhitungan tersebut akan diketahui volume tertentu yang

merupakan nilai penjualan minimal yang harus dicapai agar perusahaan tidak mengalami kerugian.
Jadi, ketika titik impas tercapai perusahaan telah mampu menutup seluruh biaya tetap yang dibebankan selama

periode tersebut beserta biaya variabel yang harus dikeluarkan untuk volume produk pada titik impas.

Ilustrasi 3.2 berikut mungkin akan semakin memperjelas keterangan tentang analisis titik impas:

PT Warna Kita adalah produsen zat pewarna kain. Kapasitas produksi perusahaan ini dalam satu tahun adalah

1200 ton zat pewarna. Untuk menghasilkan produk dengan volume tersebut, dikeluarkan biaya tetap sebesar Rp.

360.000.000 Sedangkan biaya variabel total yang dibutuhkan adalah Rp 1.080.000.000. Harga jual zat pewarna

tersebut adalah Rp. 1.500.000 per ton.

Berdasarkan data tersebut, jika dihitung titik impasnya, maka harus dihitung terlebih dahulu biaya variable

perton zat pewarna. Biaya variabel total untuk memproduksi 1.200 ton zat pewarna adalah

Rp. 1.080.000.000. sehingga biaya variabel yang dibutuhkan untuk memproduksi satu ton zat pewarna adalah

Rp. 900.000. yaitu dari hasil membagi Rp. 1.080.000.000 dengan 1.200 ton zat pewarna. Kemudian dari data

yang telah dapat dihitung volume titik impasnya. yaitu:

Jumlah sebesar Rp 900.000.000 merupakan nilai penjualan minimal agar perusahaan tidak mengalami kerugian.

tetapi sekaligus juga merupakan nilai penjualan yang mengakibatkan perusahaan belum memperoleh

keuntungan. Untuk mengetahui volume penjualan agar perusahaan tidak mengalami kerugian, bagi nilai

penjualan dengan harga jual setiap unit produk tersebut.


Itu berarti volume titik impas dalam ilustrasi tersebut dapat diketahui dengan membagi Rp. 900.000.000 dengan

Rp. 1.500.000, sehingga diperoleh angka sebesar 600 ton. Jadi, PT. ABC harus mencapai penjualan minimal

sebesar 600 ton zat pewarna agar tidak mengalami kerugian.

Jadi. pada saat menjual produknya sebanyak 600 ton. perusahaan memperoleh laba sebesar nol. Jadi, agar tidak

mengalami kerugian. perusahaan harus menjual minimal 600 ton zat pewarna. Pada volume penjualan 600 ton

ini seluruh biaya tetap sebesar Rp. 360.000.000 telah ditutup.

>>TITIK IMPAS MULTI PRODUK

Untuk perusahaan yang memiliki Lebih dan satu jenis produk, maka dalam menghitung titik impas harus

terlebih dahulu dihitung bauran penjualan produknya atau perbandingan volume penjualan antara satu produk

dan produk yang lain. Dengan menggunakan perbandingan volume penjualan tersebut, dapat dihitung titik

impas perusahaan melalui rumus yang sama dengan rumus sebelumnya. Misalkan suatu perusahaan berencana

menjual Produk A sebanyak 100 unit. Produk B sebanvak 50 unit, dan Produk C sebanyak 25 unit, sehingga

perbandingan volume penjualan antara A : B : C adalah 100 : 50 : 25. Perbandingan ini dapat diperkecil menjadi

4: 2: 1. Artinva. jika perusahaan berencana menjual A sebanyak 4 unit, maka B akan dijual sebanyak 2 unit dan

C sebanyak 1 unit. Setelah diketahui perbandingan volume penjualan dan masing-masing produk, angka

perbandingan tersebut dikalikan dengan biaya variabel per unit produk dan harga jual per unit produk.

llustrasi 3.3 berikut mungkin akan memperjelas keterangan tersebut:

PT Pelangi Indonesia memproduksi empat jenis barang yang diberi kode A1, B2, C3. dan D4. Produk tersebut

rencananya akan diproduksi dan dijual dengan komposisi volume 20.000 unit, 15.000 unit, 10.000 unit, dan

5.001 unit masing-masing untuk A1, B2, C3, dan D4. Sedangkan masing-masing produk dijual dengan harga per

unit sebesar Rp. 11.000 untuk A1, Rp. 16.000 untuk B2, Rp. 21.000 untuk C3, dan Rp. 26.000 untuk D4. Untuk

membuat seluruh produk tersebut dengan komposisi volume seperti itu dan dalam kapasitas produksi

pcrusahaan dibutuhkan biaya tetap sebesar Rp. 144.000.000. Sedangkan biaya variabel per unit yang harus
dikeluarkan untuk masing masing produk adalah sebesar Rp. 7.000 untuk A1. Rp. 8.000 untuk B2, Rp. 11.000

untuk C3, dan Rp. 14.000 untuk D4.

Agar Perusahaan tidak mengalami kerugian minimal berapa unitkah A1. B2. C3, dan D4 yang harus dijual?

Seperti terlihat dalam data di atas bahwa masing-masing produk rencananya akan dijual sebanyak 20.000

unit A1, sebanyak 15.000 unit B2, sebanvak 10.000 unit C3, dan sebanvak 5.000 unit D4. Kemudian data

tersebut, jika diringkas, akan terlihat seperti tabel berikut ini:

Jadi titik impas perusahaan dapat dihitung dengan rumus titik impas biasa yaitu memperhitungkan perbandingan

volume penjualan antara satu produk dan produk yang lain seperti terlihat berikut ini:

itu berarti titik impas perusahaan akan tercapai pada saat penjualan mencapai nilai Rp. 320.000.000. Titik impas

dalam unit akan tercapai dengan membagi nilai titik impas dalam rupiah dengan harga jual gabungan dari

keempat jenis produk, yaitu (20.000 x11.000) + (15.000 x16.000) + (10.000 x21.000) + (5.000 x 26.000) = Rp.

800.000.000.

Titik impas dalam unit = = 0,4 paket

Itu berarti titik impas perusahaan akan tercapai jika masing masing produk dijual dengan komposisi volume

penjualan sebesar:
Metode Lain:

Jika titik impas dihitung dengan metode tersebut, akan diperoleh hasil kali perhitungan dengan nilai nominal

yang besar. Untuk menghindari angka yang terlalu besar, dapat digunakan metode lain, yaitu dengan mencari

terlebih dahulu perbandingan antara volume penjualan satu produk dan produk lainnya. Seperti terlihat dalam

data sebelumnya bahwa masing-masing produk direncanakan akan dijual sebanyak 20.000 unit A1, sebanyak

15.000 unit B2, sebanyak 10.000 unit C3, dan sebanyak 5.000 unit D4. Itu berarti perbandingan volume

penjualan dan keempat produk tersebut adalah 20 : 15 10 : 5, atau dapat diperkecil lagi menjadi 4 : 3 : 2 : 1.

Volume penjualan yang terkecil harus menjadi angka 1 sebagai patokan. Kemudian data tersebut, jika diringkas,

akan terlihat seperti pada tabel berikut ini:

Jadi, titik impas perusahaan tersebut dapat dihitung dengan rumus titik impas biasa, yaitu memperhitungkan

perbandingan volume penjualan antara satu produk dan produk lainnya, seperti terlihat berikut ini:

Itu berarti titik impas akan tercapai pada saat penjualan mencapai nilai Rp. 320.000.000. Titik impas dalam unit

akan tercapai dengan mebagi nilai titik impas dalam rupiah dengan harga jual gabungan dari keempat jenis

produk tersebut berdasarkan perbandingan volume penjualannya, yiatu (4 x 11.000) + (2 x 21.000) + (1 x

26.000) + (3 x 16.000) = Rp.160.000.


Itu berarti titik impas perusahaan tersebut akan tercapai jika masing-masing produk dijual dengan komposisi

volume penjualan sebesar:

volume bauran penjualan itu merupakan volume penjualan minimal agar perusahaan tidak mengalami kerugian.

Pada volume penjualan tersebut, seluruh biaya tetap perusahaan sebesar Rp. 144.000.000 telah ditutup.

Latihan

Latihan 3.1

PT Arsip Kita memproduksi lemari arsip sebanyak 10.000 unit pertahun. Setiap lemari dijual dengan harga

Rp.1500.000. Untuk memperoleh seluruh lemari tersebut dibutuhkan biaya tetap sebesar Rp.900.000.000

sedangkan biaya variabel setiap unit produk adalah Rp.600.000.

Berdasarkan data dan keterangan tersebut, buatlah daftar biaya yang memperlihatkan pengaruh

perubahan volume penjualan terhadap biaya yang dikeluarkan perusahaan. Gunakan volume penjualan berikut:

1 unit, 10 unit, 100 unit, 1000 unit, 1001 unit, 1100 unit, 1500 unit, 2000, 3000 dan 5000 unit.

Latihan 3.2

PT. Resik Tenan adalah produsen sabun cuci (detergen). Kapasitas produksi perusahaan ini dalam satu tahun

sebesar 3000 ton sabun cuci. Dalam kapasitas produksi tersebut, biaya tetap yang dikeluarkan adalah

Rp.1.800.000.000 sedangkan biaya variabel yang dibutuhkan sebesar Rp.600.000 perton detegen. Harga jual

deterjen tersebut adalah Rp.3.000.000 perton.


Berdasarkan data tersebut, hitunglah titik impas PT. Resik Tenan. Buktikan!

Latihan 3.3

PT. Payung Buana memproduksi empat jenis barang yang diberi kode PB-1, PB2, PB3 dan PB4. Produk terebut

rencananya akan diproduksi dan dijual dengan komposisi volume 80.000 unit, 60.000 unit, 40.000 unit dan

20.000 unit masing masing untuk PB-1, PB2, PB3 dan PB4. Masing-masing produk itu dijual dengan harga per

unit sebesar Rp.22000 untuk PB1, Rp.32000 untuk PB2, Rp.42000 untuk PB3 dan Rp52000 untuk PB4. Untuk

membuat seluruh produk tersebut dengan komposii volume seperti itu dan dalam kapasitas produksi perusahaan.

Dibutuhkan biaya tetap sebesar Rp.288.000.000 sedangkan baya variabel per unit yang harus dikeluarkan untuk

masing masing produk adalah Rp.14000 untuk PB1, Rp.16000 untuk Pb2, Rp.22.000 untuk Pb3 dan Rp28000

untuk Pb4.

a. Agar perusahaan tidak mengalami kerugian sama sekali, berapa unit PB-1, PB2, PB3 dan PB4 yang harus

dijual?
b. Jika perusahaan ingin memperoleh laba sebesar Rp.198.000.000, berapa unit PB-1, PB2, PB3 dan PB4 yang

harus dijual?

Latihan 3.4

PT. Zig Zag membuat empat jenis produk yang diberi kode L1, K2, M3, dan D4. Keempat produk tersebut

menggunakan bahan baku yang sama dan dibuat serta dipasarkan secara bersamaan. Berkaitan dengan

pembuatan anggaran dan rencana produksi, akuntan perusahaan menyajikan data sebagai berikut:

Untuk menghasilkan seluruh produk tersebut dalam kapasitas produksi perusahaan diperlukan biaya tetap

sebesar Rp.525.000.000.

Berapa unit L1, K2, M3, dan D4 minimal yang harus dijual agar PT zig zag tidak mengalami kerugian sama

sekali. Buktikan!
Latihan 3.5

Estimasi laporan laba rugi PT. Pangan Nasional — produsen makanan ringan — untuk tahun 2014 adalah

sebagai berikut:

Berdasarkan data tersebut

a. Hitunglah titik impas perusahaan dalam rupiah dan dalam unit barang!
b. Pimpinan perusahaan ingin meningkatkan laba usaha pada tahun 2014 mendatang. Terdapat 4 usulan yang

sedang dipertimbangkan yaitu:


1. harga jual per unit akan diturunkan menjadi Rp 11.000 per unit, yang diperkirakan akan meningkatkan

penjualan menjadi 1.200.000 unit.


2. Menambah biaya iklan sebesar Rp. 180.000.000 biaya tetap yang diperkirakan akan mcnambah volume

penjualan menjadi sebesar 1.100.000 unit.


3. Memperbaiki mutu produk dengan menambah biaya variahel sebesar Rp200,per unit, menaikkan harga

menjadi Rp12.500 per unit, dan menambah biaya iklan sebesar Rp80.000.000. Pilihan ini tidak akan

mengubah volume penjualan.


4. Harga dinaikkan menjadi Rp13.000 per unit dan volume penjualan akan turun sebesar 5%.

Di antara 4 alternatif tersebut, manakah yang sebaiknya diambil pimpinan PT. Pangan Nasional? Mengapa?

Jelaskan!

Anda mungkin juga menyukai