Anda di halaman 1dari 34

RANTAI NILAI DAN MODEL PENCIPTAAN NILAI TAMBAH EKONOMI KREATIF

DISUSUN OLEH :

KELOMPOK 7

1. ABIM RATUNGGA (7171141001)


2. JIHAN SAFIRA NURULITA (7171141010)
3. MELATI YAHYA (7171141014)
4. SISILIA EVALINA GULTOM (7171141023)

Dosen pengampu :PUTRI KEMALA DEWI LUBIS, M. Si. Ak

PRODI PENDIDIKAN EKONOMI

JURUSAN PENDIDIKAN EKONOMI

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS NEGERI MEDAN

MEDAN, 2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala nikmatnya sehingga penulis dapat
menyusun makalah yang berjudul “rantai nilai dan model penciptaan nilai tambah ekonomi
kreatif” dengan sebaik-baiknya. Makalah ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah ekonomi
kreatif yang diampu oleh Putri Kemala Dewi Lubis, M. Si. Ak

Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk dapat mengetahui tentang
ekonomi kreatif. Meski penulis telah menyusun makalah ini dengan maksimal, namun tidak
menutup kemungkinan masih banyak kekurangan. Oleh karena itu sangat diharapkan kritik dan
saran yang konstruktif dari pembaca sekalian. Demikian apa yang bisa kami sampaikan, semoga
pembaca dapat mengambil manfaat dari isi makalah ini.

Medan, September 2019

Kelompok 7

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................................... i

DAFTAR ISI....................................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN

1. LATAR BELAKANG ...............................................................................................1

2. RUMUSAN MASALAH………………………………………………………..1

3. TUJUAN ....................................................................................................................2

BAB II ISI

A. CARA MEMBENTUK RANTAI NILAI (VALUE CHAIN ...................................3

B.STRATEGI PENCIPTAAN NILAI (VALUE CREATION STRATEGY.......6

C. MODEL PENCIPTAAN NILAI TAMBAH EKONOMI KREATIF..............12

D. RANTAI NILAI (VALUE CHAIN) INDUSTRY KREATIF ................................24

E.MENCIPTAKAN RANTAI NILAI DALAM SETIAP TAHAPAN


KOMERSIALISASI..........................................................................................26

F. PENDEKATAN INOVASI RANTAI NILAI ….........................…………......28

BAB III PENUTUP

A. KESIMPULAN .......................................................................................................30

B. SARAN……………………………………………………………………...…30

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................31

ii
BAB I

PENDAHULUAN

1. Latar Belakang

Dengan membangun blok dimana perusahaan menciptakan sebuah produk yang berharga
bagi pembelinya. Marjin merupakan selisih antara nilai total dan biaya kolektif yang dilakukan
dari aktivitas nilai. Marjin dapat diukur dalam berbagai cara. Saluran emasok dan rantai nilai
juga mencakup marjin yang penting untuk dipisahkan dalam memahami sumber posisi biaya
perusahaan, karena saluran pemasok dan marjin merupakan bagian dari total biaya yang
ditanggung pembeli.

Rantai nilai (value chain) adalah pola yang digunakan perusahaan untuk memahami posisi
biayanya dan untuk mengidentifikasi cara-cara yang dapat digunakan untuk memfasilitasi
implementasi dari strategi tingkat-bisnisnya. Rantai nilai menunjukkan bagaimana sebuah
produk bergerak dari tahap bahan baku ke pelanggan akhir. Rantai nilai menggambarkan
berbagai kegiatan yang diperlukan untuk membawa produk atau jasa dari konsepsi, melalui
berbagai tahapan produksi (melibatkan kombinasi transformasi fisik dan masukan dari berbagai
produsen jasa), pengiriman pada konsumen akhir, dan pembuangan akhir setelah digunakan.

Model rantai nilai merupakan alat analisis yang berguna untuk mendefinisikan kompetensi
inti perusahaan di mana perusahaan dapat mengejar keunggulan kompetitif sebagai berikut:
Keunggulan Biaya: dengan lebih baik memahami biaya dan menekannya keluar dariaktivitas
penambahan nilai. Differensiasi: dengan berfokus pada aktivitas-aktivitas yang berhubungan
dengan kompetensi inti dan kemampuan untuk melakukannya lebih baik daripada pesaing.
Aktivitas nilai dapat dicabangkan menjadi dua tipe yang luas, aktivitas primer dan aktivitas

2. Rumusan masalah
1. Bagaimana cara membentuk rantai nilai (value chain).
2. Bagaimana strategi penciptaan nilai (value creation strategy).
3. Bagaimana model-model penciptaan nilai tambah ekonomi kreatif.
4. Bagaimana rantai nilai (value chain) industry kreatif.
5. Bagaimana menciptakan rantai nilai dalam setiap tahapan komersialisasi.

1
6. Bagaimana pendekatan inovasi rantai nilai

3. Tujuan
1. Memahami cara membentuk rantai nilai (value chain).
2. Menguasai strategi penciptaan nilai (value creation strategy).
3. Mengusai model-model penciptaan nilai tambah ekonomi kreatif.
4. Mengetahui rantai nilai (value chain) industry kreatif.
5. Mampu menciptakan rantai nilai dalam setiap tahapan komersialisasi.
6. Menguasai pendekatan inovasi rantai nilai

2
BAB II
ISI

A. Rantai Nilai (Value Chain)

1. Pengertian rantai nilai

Berikut definisi dari rantai nilai yang dapat mencakup artian sebagai berikut.

a. Urutan proses produksi dari masuknya inputtertentu untuk sebuah produk tertentu ke dalam
produksi primer, transformasi, pemasaran, dan sampai pendistribusian kepada konsumen
akhir.
b. Rangkaian institusional yang menghubungkan dan mengoordinasikan penyeda bahan baku,
produsen. Pemroses, pedagang, dan distributor dari produk.

2. Langkah-langkah pemetaan rantai nilai

Ada beberapa langkah dalam pemetaan rantai nilai yang dapat dilakukan, yaitu sebagai berikut.

a. Tetapkan produk akhir (produk akhir) dan pasar atau penggunaan akhir: produk apa yang
akan dihasilkan dan siapa penggunanya.
b. b Buatlah Mulai dari rantai dengan kata lain tetapkan fungsi yang telah dilakukan.
c. Buatlah tahapan utama dari para rantai percobaan.
d. Bedakan rantai ke dalam cabang cabang apabila diperlukan.
e. Petakan para penyedia layanan atau institusional pendukung
f. Siapkan peta matematik yang detail dibutuhkan.

3. Unsur-unsur atau komponen-komponen rantai nilai

Ada tiga Unsur atau komponen penting dalam setiap rantai nilai, yaitu seperti yang tercantum
berikut ini.

a. Penciptaan nilai, yaitu suatu proses penciptaan nilai pada setiap proses rantai nilai.
b. Nilai penyampaian, yaitu nilai penyampaian kepada konsumen.
c. Komunikasi nilai, yaitu penyampaian informasi tentang nilai tambah kepada konsumen,
barang itu benar-benar baru, bermanfaat, dan mudah dimengerti.

3
4. Peran rantai nilai

a. untuk mengetahui fungsi rantai yang dilaksanakan pada industry.


b. untuk mengidentifikasikan kontribusi atau peran dari setiap operator yang terlibat dalam
rantai tersebut; dan
c. berfungsi untuk mengidentifikasikan peningkatan ekonomi dari setiap operator das untuk
mengetahui selisih (margin) dari setiap rantai nilai.

5. Kegunaan menggunakan analisis rantai nilai

Analisis rantai nilai sangat penting dan diperlukan untuk meniadi data dasar untuk memulai
sebuah perusahaan / pengembangan;

a. menjadi basis data untuk memulai sebuah perusahaan /pengembangan.


b. mendesain dan mempersiapkan strategi pengembangan dengan nilai;
c. menyusun model kemitraan yang memberikan manfaat yang maksimal untuk semua nilai
operator.

Pada rantai nilai yang pertama, sebuah nilal dapat dibuat tanpa melalui koperasi Nilai
tambah dapat diciptakan dari input input, proses produksi, distribusi, perdagangan, dan hingga
barang tersebut hingga ke konsumen akhir.

Rantai nilai kedua, dapat diperoleh melalui koperasi. Dalam hal ini, koperasi dapat
memfasilitasi sebagai penyedia dapat menyimpan, menyimpan penyedia, input penyedia, input
penerima, dan output pendistribusian hingga barang atau jasa itu sampai ke konsumen.
Persoalannya, bagaimana agar pada setiap langkah rantai nilai melalui koperasi ini memberikan
nilai tambah? Untuk dapat menciptakan nilai tambah, koperasi selain harus melibatkan dalam
penyedia Input, penerima input, produsen. juga harus menciptakan kekayaan intelektual seperti
paten, hak cipta, desain, merek dagang, dan royalti terhadap produk-produk, baik yang
dthavilkan oleh anggota koperasi, koperasi yang memiliki baik di luar anggota koperasi eperti
perusahaan-perusahaan kecil yang ada di pedesaan. Koperasi pada awalnya memiliki peran yang
strategis di dalam Kisaran nilai untuk koperasi yang memiliki berbagai tujuan (fungsi), mulai
dari simpan-pinjam, produksi, distribusi, dan pemasaran (penjualan dan pembelian).

4
Aktivitas-aktivitas dalam penilaian nilai dilakukan, baik melalui koperasi hingga
nonkoperasi. Di samping itu, proses Nilai dapat dilakukan pada awal, mulai dari penyediaan
input, bahan baku. Proses poduksi hingga barang tersebut hingga ke konsumen. Pada penyediaan
input, misalnya bisa dengan mencari Nomor baru meningkatkan, dan meningkatkan kualitas
input. Pada rantai berikutnya yaitu bahan baku, nilai tambah dapat digabungkan dengan
mengombinasikan bahan baku misalnya Kentucky Fried Chicken (KFC) mempergunakan bahan
baku daging ayam yang digabungkan dengan tepung dan bumbu yang khas. Pada tahap produksi
banyak cara untuk menambah nilai, misalnya proses yang cepat, desain, keistimewaan dan
tampilan yang menarik. Selanjutnya, pada tahap pemasaran, nilai tambah dapat dibuat dengan
berbagai strategi dan cara, misalnya kemasan yang menarik, tempat yang strategis, segmentasi
pasar yang jelas, penyajian. dan pelayanan yang menarik. Setelah barang sampai ke konsumen.
nilai tambah bisa dibuat dengan cara meningkatkan citra produk dan perusahaan sehingga
konsumen tetap loyal. Untuk menghasilkan nilai tambah seperti ini, baik melalui jalur koperasi
maupun tidak, sama-sama memeriksa kreativitas, yaitu dengan berpikir untuk menghasilkan ide-
ide, motivasi-motivasi, dan melatih serta khayalan-khayalan bagaimana agar maing-masing
rantai menciptakan nilai tambah.

Ada sepuluh rantai nilai yang dapat dibuat dan dari setiap rantainya dapat menciptakan
nilai tambah, lapangan kerja, pendapatan, manfaat, dan menciptakan rantai nilai. Pertama,
perusahaan industri suku cadang (onderdil); kedua perusahaan, otomotif, perusahaan ketiga
(dealer), perusahaan leasing, perusahaan perbankan, keenam perusahaan asuransi; ketujuh
perusahaan perbengkelan (layanan). kedelapan perusahaan dagang (penjualan dan pembelian
mobil) Pertanyaannya: berapa kali nilai tambah diciptakan? Berapa banyak tenaga kerja yang
diciptakan? Berapa banyak yang diterima? Berapa pajak yang dapat diterima pemerintah?
Beraps devisa negara yang dapat diperoleh? Banyak Manfaat dan peran dari kegiatan ekonomi
kreatif yang tercipta. Anda boleh mencoba mengembangkan ekonomi kreatif dari bahan dasar
yang ditawarkan bangsa Indonesia, seperti singkong, pisang. atau buah-buahan lainnya.

Untuk membuat rantai nilai tersebut sudah barang tentu perlu ekonomi kreatif dan untuk
menciptakan ekonomi kreatif ini perlu dukungan dari beberapa aspek kehidupan. yaitu sebagai
berikut.

1. Dukungan budaya dan sosial

5
2. Kejelasan. Jaminan, peraturan, dan hukum

3. Pengakuan ekonomi ketiga mendukung tersebut dalam bagan dapat disetujui sebagai berikut.

Rantai nilai industri kreatif yang menciptakan nilai adalah kreasi dan produksi. Nilai-
nilai tadi disampaikan dan dikomunikasikan melalui rantai nilai pemasaran. Rantai nilai ini
perlukan ekonomi Kreatif yang didukung oleh sosial dan budaya, kejelasan Rantai nilai yang
tercipta di dalam ekonomi kreatif yang didukung oleh sosial dan budaya, kejelasan dan
persetujuan dan hukum serta kepengakuan ekonomi yang akan menghasilkan permintaan dan
penawaran terhadap produk-produk ekonomi kreatif.

B. Strategi Penciptaan Nilai (Value Creation Strategy)

Salah satu strategi penilaian nilai yang populer saat ini adalah strategi inovasi nilai Chan
Chan dan Renee Mauborgne (2005) dalam bukunya yang berjudul Blue Oean Strategy. Menurut
Kim dan Mauborgne, dunia strategi bisnis terpecah menjadi dua samudra, yaitu "samudra merah"
dan "samudra biru dalam samudra merah (samudra merah), perusahaan terkait pada pertarungan
melawan pesaing yang telah ada. Perusahaan aling bertempur berdarah-darah. "Ini berdarah.
Merah Menurut Kim, cara yang cerdas untuk melepaskan hal ini dengan melompat ke laut biru.
Samudra biru (samudra biru) adalah daerah baru yang diciptakan dengan kreativitas dan
kreativitas. Disamudra biru inilah perusahaan membuat aturan sendiri, menciptakan pasar
sendiri, dan membuat kompetisi berikut kompetitor yang baku hantam menjadi relevan lagi
(Hardi Purba, 2009: 108). Menurut Kim, samudra biru memandang kenyataan jika ingin
memenangi persaingan, kita harus selal mendukung kreatif membuat pasar baru yang membawa
dan member nilai lebih untuk pelanggan. Strategi blue ocean adalah cara berpikir yang
mendorong kita lebih kreatif, menciptakan nilai tambah, dan mampu menciptakan hal baru. Blue
oceo adalah cara berpikir (cara berpikir) membuat hal-hal baru yang membuat khusue (khusus)
dan berbeda. Menciptakan hal baru yang berarti perusahaan membuat sesuatu yang bernilai
(Hardi Purba, 2009: 111).

Agar tercipta nilai tambah perlu kreativitas berpikir. Kreativitas berpikir adalah proses
menghasilkan ide, pemikiran, motivasi, khayalan-khayalan (mimpi). Hasil dari kreativitas
berpikir ini ditrasnformasi ke dalam bentuk inovasi untuk menciptakan nilai pada setiap
rantainya. Kegiatan inovasi yang terus-menerus akan menghasilkan nilai tambah yang terus-

6
menerus pula. Dengan cara berinovasi untuk meningkatkan nilai tambah, maka keunggulan
produk dan daya saing produk semakin tinggi, dan peluang semakin besar.

Nilai tambah yang dihasilkan dalam setiap rantai nilai sangat mudah untuk memperbaiki
baik secara kuantitatif maupun kualitatif. Secara kuantitatif, njlai dapat ditambahkan dari selisih
atau perbedaan harga jual dan jumlah peminat. Jika harga jual semakin tinggi dan peminatnya
semakin tinggi, maka nilai kuantitatif bertambah meningkat sementara itu, secara kualitatif, nilai
tambah bisa ditingkatkan dengan menggunakan tiga karakter nilai tambah, yaitu meningkatkan
(baru), kegunaan (uscful), dan gunakan.untuk. dibahas atau dipahami (dimengerti). Apakah
produk-produk hasil inovasi mengandung pembaruant, krgunian tambahan, dan kemudahan?
Bila demikian, secara kualitatif barang itu bertambah nilainya.

Supaya menghasilkan nilai tambah dan daya saing, setiap kegiatan usaha harus
membentuk rantai nilai, dan setiap rantai nilai harus menghasilkan nilai tambah, lalu setiap nilai
tambah memiliki kebaruan, kegunaan, dan memanfaatkan. Dengan cara meningkatkan nilai
tambah, daya bersaing, dan peluang perusahaan meningkatkan ting Mulai dari penyediaan input,
proses produksi, distribusi hingga barang dan jasa tersebut hingga ke konsumen. Hal tersebut
merupakan proses nilai tambah yang dapat menghasilkan nilai tambah dan daya saing, Berikut
tahap-tahap yang dapat digunakan untuk meningkatkan nilai tambah dan peluang.

1. Tahap penyediaan input Pada layar ini, nilai tambah diciptakan dengan mengombinasikan
input. Sebagai contoh, jika bahan makanan terdiri dari tahu dan bakso sebagai input, output-
nya terdiri bakso tahu. Sementara itu, jika bahan makanan bakso atau tahunya saja vang
dijual, nilai jualnya akan relatif rendah dibandingkan dengan bahan makanan tersebut
digabungkan menjadi bakso tahu.

2. Tahap proses operasi / produksi Pada tahap proses, nilai tambah lebih banyak melalui
penelitian dan pengembangan, yaitu dengan mengembangkan desain dan keistimewaan
produk yang lebih berguna dan menarik.

3. Tahap distribusi Nilai tambah pada distribusi yang dibuat dengan menciptakan efisiensi,
kemudahan dan daya tarik, misalnya melalui pemesanan elektronik, pedagang grosir
(grosir), pengecer / peritel (pengecer), atau melalui distribusi multilevel. Ada beberapa

7
kegiatan distribusi yang dibuat strategi untuk meningkatkan harga jual dengan cara
mendistribusikan distribusi menjadi kurang dan harga menjadi tinggi

4. Tahap pemasaran Teknik dan strategi pemasaran merupalkan salah satu cara untuk
meningkatkan daya tarik dan nilai produk menghasilkan nilai tambah. Misalnya, Alfamart,
Yomart, Holland Bakery, Starbuck, dan KFC yang memasarkan produk dengan kemasan
yang lengkap dan tempat yang bersih dan menarik.

Ingat, penekanan kreativitas ekonomi bukan pada berapa jumlah dan jenis barang yang
diproduksi, tetapi pada bagaimana setiap rantai menghasilkan nilai tambah.

Dalam bidang pemasaran, nilai tambah juga dapat digunakan dengan menggunakan nilai
egi (strategi penciptaan nilai) melalui nilai tambah (nilai pelanggan). Strategi ini dikenal dengan
"Model Terbaik", Model Terbaik yang diundang oleh Walters memilah-milah model menjadi
tiga kelompok, yang dilengkapi:

a. analisis pelanggan (analisis pelanggan);

b. Penghargaan nilai (penciptaan nilai), dan

c. kepuasan pelanggan (kepuasan pelanggan).

Komponen yang ditambahkan olch Walters adalah pendorong nilai (driver nilai)
ditambahkan driver nilai ke dalam model tersebut untuk menyetujui pandangan bahwa pelanggan
melakukan formulasi kriteria tertentu yang menjadi dasar penentuan nilai yang dikehendaki oleh
pelanggan bilamana pelanggan tersebut diharapkan lebih dari satu pilihan (Webster, 1994;
Shenkman, 1992 dalam Wolters, 1999).

8
Customer

Needs

Values Desine Value Customer


Benefits Creation Satisfaction
Drivers

Customer Use Cost Of


Situation Purcahse

Gambar 4.3. analisis pelanggan, pembentukan nilai, dan kepuasan.


Sumber: David Walters, Marketing and Operation Management, (1999), 37/3.

Analisis pelanggan (customer analysis) dimaksudkan untuk mengetahui kebutuhan-


kebutuhan pelanggan dan situasi penggunaan pelanggan. Bila tingkat kebutuhan meningkat dan
situasi penggunaan pelanggan meningkat, hal tersebut harus dilakukan pengendalian nilai
(value drivers) untuk menghasilkan manfaat yang menghasilkan kepuasan pelanggan. Namun
demikian, penciptaan nilai juga ditentukan oleh biaya (cost of prurchase).
Peluang dapat diciptakan melalui produktivitas berfikir. Produktivitas berfikir muncul
dari modal intelektual seperti pengethaun, keterampilan, motivasi, sikap mental, dan nilai-nilai
yang dimiliki.

9
INSTITUISIONAL OF
STRUCTURAL
HUMAN
CAPITAL
CAPITAL
IN PUT 1. SOCIAL
pendidikan CAPITAL KOMERSIAL NILAI
pelatihan 2. INTELEKTUAL INTERPREN
ISASI DAN TAMBAH
pengalamaan CAPITAL EUR
DISTRIBUSI
pembinaan 3. MOTIVATION KREATIF
bimbingan 4. MORAL
MENTAL SOCIAL AND DAYA
ATITUDES CULTURAL CAPITAL SAING

Pada model tersebut, pendidikan, pelatihan, pengalaman, pembinaan, dan bimbingan


dapat memupuk modal insari atau modal sumber daya manusia, yaitu terdiri dari modal sosial,
modal intelektual, modal motivasi, dan modal moral, mental dan juga sikap-sikap yang positit.
Dengan meningkatkan modal insani, maka akan terlahir pola-pola pikir (mindset) kreatif dan pola
pikir-motivasi inovatif yang dapat menghasilkan produk-produk komersial. Agar produk-produk
komersial menghasilkan nilai tambah, diperlukan dukungan modal institusional dan struktural,
serta modal sosial dan modal budaya. Pada proses komersialisasi dan distribusi inilah muncul
selisih (margin) nilai tambah barang dan jasa. Dengan demikian, untuk meningkatkan kreativitas
dan keinoasian diperlukan input modal insani terdiri dari modal sosial, modal intelektual, modal
moral, dan modal mental.

a. Modal Sosial
Modal sosial merupakan modal pertama dan utama dalam ekonomi kreatif untuk
menghasilkan modal-modal lain seperti modal material. Modal sosial pada ekonomi kreatif
dilengkapi kepercayaan, kejujuran, dan integrasi. Ini merupakan modal dasar yang harus tumbuh
sebelum modal-modal lainya. Semua terpercaya dipinjami modal uang, modal usaha, bermitra,
menjadi agen, menjadi pemasok, dan distributor karena jujur, berintegritas tinggi dan dapat
dipercaya. Modal ini memerlukan keterhubungan, kemitraan, dan jejaring yang harus dibentuk.

10
b. Modal Intelektual
Modal insani kedua adalah modal intelektual. yaitu membentuk pengetahuan dan
percakapan untuk menghasilkan ide, visi, dan khayalan-khayalan (mimpi) untuk menciptakan
kekayaan intelektual, seperti desain, merek dagang, hak cipta, paten. dan royalti.

c. Modal Motivasi
Modal insani tiga adalah modal motivasi. Motivasi yang mendukung adalah motivasi
yang muncul dari seseorang yang memiliki pandangan tentang hari ini harus lebih baik dari hari
kemarin, dan hari esok harus lebih baik dari hari ini. Modal motivasi dapat memunculkan
motivasi dan tindakan untuk melakukan perbaikan terus-menerus (perbaikan berkelanjutan) atau
dikenal dengan model Kaizen. Modal motivasi penting untuk mendorong pengembangan.
Mendorong, mendorong, dan mengubah terus-menerus.

d. Modal Moral dan Mental

Modal insani keempat adalah ani keempat adalah modal moral dan mental, yaitu berupa
sikap dan kepribadian hargai dirinya sendiri dan orang lain menjunjung tinggi etika dan nilai–
nilai kejujuran, meghargai karyanya sendiri, dan orang lain, tanggung jawab terhadap diri sendiri
dan terhadap pekerjaannya, memiliki prinsip tentang apa yang dikerjakannya harus diselesaikan
dengan yang terbaik, tidak asal-asalan, seperti asal selesai, asal jadi, asal jalan, asal dijual, dan
asal untung. Semua yang dikerjakan harus dengan cara yang terbaik dan menghasilkan kualitas
yang terbaik (nomor satu). Orang yang harus bertanggung jawab atas apa yang dikerjakannya
pasti perlu atau untuk orang lain.
Salah satu modal mental yang terpenting adalah modal mental yang unggul dan terdepan
(bukan mental standar). Mental unggul adalah mental yang selalu mengedepankan sesuatu yang
terbaik, seperti keinginan untuk tampil beda dan terbaik, yang mau mempertanyakan dan
bertanggung jawab, mau memulai dan berani menghadapi resiko, berani mencoba, berani
menghadapi tantangan dan berani menggunakan cara berfikir sendiri.

e. Modal Spiritual
Modal spiritual adalah modal keyakinan, yaitu keyakinan bahwa segala sesuatu
sebenarnya sudah diciptakan oleh Tuhan Yang Mahakuasa. Oleh karena segala sesuatunya

11
sudah diciptakan, manusia tinggal berpikir, bertindak, dan menjaga berbagai keseimbangan
secara kreatif. Manusia harus berusaha untuk mengembangkan, menemukan, dan
mengembangkan ciptaan-Nya. Kunci utamanya berada pada kemauan dan kemampuan manusia
itu sendiri untuk menggali dan mengungkap ciptaan-Nya. Dalam ajaran Islam (Alquran),
misalnya dikemukakan bahwa Allah Swt telah menciptakan langit dan bumi serta segala isinya
untuk perjuangan hidup mahluk-Nya. "Sesungguhnya Allah Swt. Tidak akan mengubah keadaan
kaum, sebelum mereka mengubah keadaan mereka sendiri" (Surat 13 Ayat ke-11 Ar-Rad). Jadi,
Allah Swt. tidak akan mengubah nasib kaum, kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa-apa
yang ada pada diri mereka. Untuk mengubah nasibnys, manusia telah menentukan kelengkapan
akal dan pikiran, yaitu untuk menggali, menemukan dan mengembangkan sesuatu yang telah
menciptakan Tuhan Yang Mahakuasa.
Gambar 4.5 dan Gambar 4.6 adalah dua contoh dan ilustrasi ekoindustri hasil pengamatan
penulis pada 2009 terhadap perusahaan perkebunan tebu dan perkebunan di Gunung Madu,
provinsi Lampung. Tebu dan nanas telah menciptakan Tuhan Yang Mahakuasa, selanjutnya
manusia menggali dan mengembangkannya melalui ilmu pengetahuan dan teknologi.
Tebu diproses menghasilkan gula dan ampas tebu. Gula diekspor dan ampas tebu
dimanfaatkan untuk membakar ketel uap. Ketel uap menghasilkan listrik. Listrik dipergunakan
untuk keperluan pabrik, masyarakat sekitar, dan memompa air untuk mengairi kebun tebu.
Kebun tebu menghasilkan tebu untuk diolah menghasilkan gula, listrik, dan seterusnya.

Selanjutnya, mari kita perhatikan ilustrasi perusahaan pengolah nanas. Buah nanas diolah
menghasilkan minuman dan makanan untuk ekspor, sedangkan dedaknya untuk campuran
makanan ternak (sapi). Kotoran sapi untuk pupuk tanaman nanas dan sapinya jika sudah gemuk
dapat dijual. Kebun nanas menghasilkan nanas untuk diolah menjadi minuman dan makanan
untuk diekspor, sedangkan dedak nanas untuk makanan ternak, dan seterusnya.

C. Model – Model Penciptaan Nilai Tambah Dalam Ekonomi Kreatif

Model ini dikembangkan untuk mengetahui dari sudut mana nilai tambah dapat diciptakan secara
komersial. Ada beberapa model yang dapat dilakukan untuk menciptakan nilai tambah.

12
a. Model Penciptaan Nilai Dengan Cara Kreasi dan Gagasan

Seperti diketahui bahwa masih banyak industri kecil yang kurang mampu berkreasi untuk
meningkatkan nilai taambah. Hal tersebut disebabkan kurangnya adaptasi dan pengembangan
(tolok ukur – bencharking), terhadap produk – produk yang sudah ada. Akibatnya, produk dari
perusahaan tradisional dan kecil tidak dapat bersaing dengan produk dari perusahaan modern dan
besar.

Untuk mengembangkan kreasi dan gagasan dapat dilakukan dengan mengadaptasi dan
mengambangkan sesuatu untuk menghasilkan nilai tambah baru di atas rata – rata. Dengan
melakukan nilai tambah dan daya saing baru. Ada beberapa macam cara berkreasi dan
menghasilkan gagasan untuk meningkatkan nilai tambah, yaitu mencakup hal – hal sebagai
berikut.

1. Kreasi dan gagasan untuk mengembangkan usaha dan peluang usaha baru. Dapat
dilakukan dengan cara menciptakan relung – relung usaha yang belum digarap oleh orang
lain atau menciptakan sendiri relung – relung pasar dengan menciptakan kegunaan dan
kemudahan – kemudahan produk – produk baru.
2. Kreasi dan gagasan untuk mengembangkan output baru (produk baru), yaitu dengan cara
menciptakan karakter produk, seperti keistimawaan produk, standar produk, kualitas
produk, dan kegunaan produk sehingga muncul kebaruan dari produksi – produksi
tersebut.
3. Kreasi dan gagasan untuk mengembangkan dan mengombinasikan input (bahan baku).
Pada bagian sebelumnya, sudah dikemukakan bahwa nilai tambah bisa diciptakan pada
input(bahan baku) dengan cara mengombinasikan, menambahkan, dan menyintesiskan
sehingga muncul bahan baku baru dengan nama baru.
4. Kreasi dan gagasan untuk mengembangkan sumber permodalan baru. Ingat bahwa modal
pada ekonomi kreatif bukan hanya modal uang (material) sebagai modal dasar, tetapi
juga modal intelektual.
5. Kreasi dan gagasan untuk mengembangkan teknologi atau metode atau cara baru. Barang
boleh lama, tetapi dengan cara – cara yang lebih efisien dan efektif.

13
6. Kreasi dan gagasan untuk mengembangkan desain, ukuran, kualitas, kemasan, corak,
keistimewaan barang dan jasa serta pelayanan yang akan diberikan. Produk baru
mengandung kualitas baru dan nilai tambah baru.
7. Kreasi dan gagasan untuk mengembangkan dan memperluas saluran, lembaga distribusi,
dan wilayah pemasaran baru. Misalnya, dengan membuka jaringan pemasaran baru
(seperti Akfamart, Yomart, Circle K) dan mengembangkan agen – agen di beberapa
daerah pemasaran.
8. Kreasi dan gagasan untuk menciptakan produk, melalui proses perbaikan yang terus –
menerus (proses Kaizen). Ini pertama kali dilakukan oleh perusahaan – perusahaan
Jepang.

Bila ide dan gagasan itu muncul, ide dan gagasan tersebut harus segera ditransformasi ke
dalam bentuk produk (barang dan jasa) yang mengandung pembaruan untuk menghasilkan
kekayaan intelektual, desain, paten, hak cipta, royalti, dan merek dagang.

b. Model Penciptaan Nilai Melalui Produksi

Nilai – nilai komersial yang diciptakan oleh industri kecil pada umumnya masih rendah
dan didominasi oleh hasil produksi yang menonton, terbatas, tidak berkembang, beberapa
jenis, turun – turunan, tanpa standar kualitas dan harga yang jelas.

Agar industri kecil dapat menciptakan nilai tambah, hal tersebut perlu diadakan
pengembangan produk yang menekankan pada hal – hal sebagai berikut.

1. Pengembangan produk yang berbasis budaya dengan kreasi baru yang beragam.
Misalnya, bagaimana mengombinasikan produk khas dan kerajinan antar daerah,
kesenian antar daerah, mengangkat budaya menjadi nilai – nilai komersial, dan ekonomis.
2. Pengembangan desain produk yang dinamis. Pengembangan desain produk harus
dilakukan secara kreatif dan berkeseimbangan. Semakin cepat perubahan desain, maka
cenderung semakin pendek lingkaran hidup produk tersebut (life circle of product).
Semakin dinamis desain produk, maka cenderung semakin tinggi nilai tambah dan nilai
ekonomis produk tersebut.
3. Pengembangan standar produk yang sesuai engan pangsa pasar. Standar produk harus
menyelesaikan dengan kebutuhan pasar. Akan tetapi, bisa saja para kreator menciptakan

14
sendiri standar dan desain produk baru untuk mengendalikan pasar/konsumen (market
driven).
4. Pengembangan produk yang ramah pengguna (userfriendly), artinya barang dan jasa –
jasa yang dihasilkan memudahkan konsumen untuk memahami, membeli, menggunakan,
produk tersebut kapan saja di mana saja.
5. Pengembangan produk yang fleksibel dan beradaptasi dengan kebutuhan konsumen dan
perkembangan teknologi. Produk – produk yang dihasilkan dapat disesuaikan dengan
kebutuhan konsumen dan perkembangan teknologi.
6. Pengembangan standar kualitas produk. Perusahaan harus berusaha untuk menciptakan
produk – produk kualitas yang terbaik sejak pertama kali. Jangan dibiasakan untuk
menciptakan berbagai tingkatan kualitas suatu produk, misal produk kualitas dua, tiga,
dan seterusnya. Penciptaan berbagai kualitas akan memengaruhi kualitas produk yang
berkualitas tinggi. Untuk mencapai standar kualitas bisa dicapai melalui beberapa tahap,
misalnya tahap inspeksi, kendali mutu (quality control – QC), quality assurance (jaminan
mutu), dan manajemen mutu total (total quality management– TQM).
7. Pengenalan lingkaran hidup produk pengenalan lingkaran hidup produk sangat
diperlukan untuk meningkatkan daya saing produk di pasar. Semakin pendek lengkungan
hidup produk, semakin tinggi nilai produk tersebut. Semakin cepat menghasilkan produk
– produk baru, maka semakin cepat daur hidup produk tersebut.

c. Model Penciptaan Nilai Melalui Distribusi

Secara komersial, produk industri kecil pada umumnya belum memiliki saluran distribusi
yang memadai, bersifat lokal, terbatas, menunggu permintaan, kurangnya sarana transportasi,
dan komunikasi serta memproduksi tidak berdasarkan pada penasaran. Hal ini dapat
menyebabkan kelebihan produk (oversupply). Sesuai dengan hukum penwaran, kelebihan
penawaran cenderung memperendah harga. Kelebihan produk atau tidak terjual, maka produk
dijual dengan harga murah (diobral). Penjualan dengan cara mengobrol produk mencerminkan
rendahnya kualitas, yang berarti dapat memperburuk kualitas produk. Hindari obarl produk, jika
perlu lakukan sistem inden. Penciptaan nilai melalui distribusi dapat dilakukan sebagai berikut.

15
1. Pengembangan kerja sama dan kemitraan dengan pihak lain, baik pemerintah maupun
swasta, baik dalam maupun luar negeri. Pengembangan ini penting untuk memperluas
sumber permodalan, sumber keuangan, memperluas distribusi, memperluas pasar,
memperluas akses informasi, dan bahan baku.
2. Pengembangan jejaringan antar industri, dengan cara melakukan aliansi, baik dalam
penyediaan bahan baku, proses produksi, maupun dalam pemasaran hasil produk.
Penggunaan startegi bisnis beraliansi dimaksudkan untuk memperluas pangsa pasar dan
daya saing produksi.
3. Pengembangan wilayah pasar baru yang dinamis untuk memperluas pangsa pasar.
4. Lebih aktif dalam mengembangkan penawaran produk, kegiatan ini penting untuk
memperkenalkan produk dan mempertinggi volume penjualan.
5. Penyediaan alat komunikasi yang cocok, seperti periklanan melalui media cetak, media
elektronik, media ekspo/eksposisi (expo), pameran, dan ekshibisi ( exhibition ) dalam
rangka menyediakan komunikasi tentang bisnis.
6. Pengembangan sentra industri . Pengembangan sentra - sentra industri dapat
mempermudah pengenalan produk secara massal ke konsumen sehingga dapat
meningkatkan nilai tambah dan citra produk . Misal , sentra industri kerajinan sepatu
Cibaduyut dan sentra industri makanan kuliner , sentra industri kerajinan kulit Tanggul
Angin di Jawa Timur , sentra industri kerajinan perak di Yogyakarta , dan sentra - sentra
industri kerajinan lainnya . Dengan dikembangkannya sentra sentra industri , akan
tumbuh iklim industri kreatif dan pasar bagi industri kreatif itu sendiri .

Untuk mempertahankan posisis pasar, selain beraliansi dalam lemasaran, bisa juga melakukan
aliansi produk, misal mobil Avanza yang diproduksi oleh perusahaan Toyota mirip dengan mobil
xenia yang diproduksi oleh perusahaan Daihatsu.

d. Model Penciptaan Nilai Melalui Pemasaran

Pemasaran sebagai ujung tombak dalam penyampaian produk industri kecil kepada
konsumen masih banyak kelemahan , disebabkan oleh sebagian besar industri kecil tidak genal
informasi pasar dan ukuran pasar , akibatnya pasar yang terbatas dan bersifat Lokal , produk
yang tidak market driven , tidak banyak dikenal karena kurang promosi , tidak mengenal segmen
, dan tidak mengenal kekuatan pasar , serta susah masuk ke dalam pasar yang penuh dengan

16
persaingan . Model penciptaan nilai melalui pemasaran dapat dilakukan dengan cara sebagai
berikut.

1. Pengembangan informasi pasar melalui riset atau pemantauan kebutuhan konsumen . Riset
pasar dimaksudkan untuk mengetahui keinginan dan kebutuhan konsumen . Dengan riset
pasar , dapat diketahui nilai tambah apa yang diperlukan dan diinginkan konsumen ,
termasuk berapa banyak yang dibutuhkan supaya kinerja bisnis lebih efisien dan produktif .

2. Pemantauan kekuatan dan kelemahan pangsa pasar . Pamantauan ini penting untuk melihat
keunggulan dan kelemahan bisnis dalam bersaing supaya tetap eksis di pasar . Keunggulan
merupakan kunci sukses di pasar , sedangkan kelemahannya digunakan untuk melakukan
perbaikan - perbaikan .

3. Pengembangan promosi dan pameran . Pengenalan produk kepada konsumen melalui Jalur
promosi dan pameran sangat efektif untuk meningkatkan permintaan potensial konsumen .
Tanpa promosi dan pameran , konsumen tidak akan tahu . Jika konsumen tidak tahu , maka
tidak kenal . Jika produk tidak dikenal , maka konsumen tidak akan membeli dan tidak akan
ada permintaan .

4 . Pengembangan teknik promosi melalui media elektronik secara massal oleh dinas terkait.

Riset pasar melalui angket dari wawancara yang dilakukan perusahaan penerbangan , perusahaan
otomotif , dan perusahaan jasa keuangan kepada pelanggannya , baik melalui media cetak
maupon elektronik dimaksudkan untuk mengetahui keinginan dan kebutuhan konsumen ,
sedangkan kekuatan dan kelemahannya digunakan untuk meningkatkan nilai tambah dan daya
saing produk.

5. pengembangan produk yang fleksibel dan beradabtas dengan kebutuhan konsumen dan
perkembangan teknologi. Produk-produk yang dihasilkan dapat disesuaikan dengan
kebutuhan konsumen dan perkembangan teknologi

6. pengembangan standar kualitas produk. Perusahaan harus berusaha untuk menciptakan


produk-produk kualitas yang terbaik sejak pertama kali. Jangan dibiasakan untuk
mencptakan berbagai tingkatan kualitas suatu produk, misal produk kualitas dua, tiga, dan
seterusnya.

17
7. pengenalan lingkaran hidup produk sangat dibutuhkan untuk meningkatkan daya saing
produk dipasar. Semakin pendek lingkaran hidup produk, semakin tinggi nilai produk
tersebut . semakin cepat menghasilkan produk-produk baru, maka semakin cepat daur hidup
produk tersebut.

e. Model Penciptaan Nilai Melalui Inovasi

Dalam ekonomi kreatif, inovasi merupakan sarana untuk meningkatkan nilai tambah den
keunggulan bersaing. Semakin sering berinovasi, maka akan semakin tinggi nilai tambah dan
keunggulannya. Keunggulan adalah daya saing. Daya saing adalah posisi tawar di pasar. Dengan
demikian inovasi dapat meningkatkan nilai tambah, keunggulan, dan saing, dan posisi tawar
pasar.

Untuk menghasilkan nilai tambah, menurut Kotler dan Keller ( 2006 ) ada empat jeni
cara berinovasi yang dapat dilakukan melalui langkah - langkah berikut ini.

1. Dengan cara penemuan , yaitu dengan mengkreasi suatu produk , jasa , atau proses yang
belum pernah dilakukan sebelumnya . Konsep ini cenderung disebut revolusionet
Misalnya, penemuan pesawat terbang oleh Wright bersaudara dan telepon oleh Alexander
Graham Bell. 2. Dengan cara pengembangan , yaitu dengan cara mengembangkan produk ,
jasa , atau proses yang sudah ada . Konsep ini menjadikan aplikasi ide yang telah ada
berbeda Misal . pengembangan McD oleh Ray Kroc.

3. Dengan cara duplikasi , yaitu dengan cara peniruan produk , jasa , atau proses yang sudah
ada . Duplikasi di sini buka semata - mata meniru , melainkan menambah seutuhnya secara
kreatif untuk memperbaiki konsep agar lebih mampu memenangan persaingan . Misalnya ,
duplikasi perawatan gigi oleh Dentaland

4. Dengan Cara Sintesis , yaitu dengan cara perpaduan konsep dan faktor - faktor yang sudah
ada menjadi formulasi baru . Proses ini meliputi pengambilan sejumlah ide atau produk
yang sudah ditemukan atau sudah dibentuk sehingga menjadi produk yang dapat
diaplikasikan dengan cara baru.

Dilihat dari karekteristiknya , menurut Rogers ( 1983 ) ada lima karekteristik inovasi yaitu
sebagai berikut.

18
1. Keuntungan relatif ( relative advantage )

Keuntungan relatif adalah tingkat kelebihan suatu inovasi , apakah lebih baik dari inovasi
yang sudah ada sebelumnya atau dari hal - hal yang biasa dilakukan . Biasanya bisa diukur
dari segi ekonomi , prestasi sosial , kenyamanan , dan kepuasan . Semakin besar
keuntungan relatif yang dirasakan oleh adaptor , maka semakin cepat inovasi tersebut
diadopsi.

2. Keserasian ( compatibility )

Kompatibilitas adalah tingkat keserasian dari inovasi , apakah dianggap konsisten atau
sesuai dengan nilai - nilai , pengalaman , dan kebutuhan yang ada atau tidak . Jika inovasi
berlawanan atau tidak sesuai dengan nilai - nilai atau norma - norma yang dianut oleh
pengadopsi , maka inovasi baru tersebut tidak dapat diadopsi dengan mudah oleh
pengadopsi.

3. Kerumitan ( complexity )

Kompleksitas adalah tingkat kerumitan dari suatu inovasi untuk diadopsi , seberapa sulit
memahami dan menggunakan inovasi. Semakin mudah suatu inovasi dimengerti dan
dipahami oleh pengadopsi, maka semakin cepat inovasi diadopsi .

4. Dapat diuji coba ( friability ) Triabilitas adalah tingkat kemudahan untuk diujicobakan
suatu inovasi . Apakah suatu inovasi dapat dicoba terlebih dahulu atau harus terikat untuk
menggunakannya . Suatu inovasi dapat diujicobakan pada keadaan sesungguhnya inovasi
pada umumnya lebih cepat diadopsi. Untuk mempercepat proses adopsi , maka suatu
inovasi harus mempu menunjukkan keunggulannya.

5 . Dapat diobservasi ( observability ) Dapat diobservasi adalah tingkat bagaimana tingkat


hasil penggunaan suatu inovasi dapat dilihat oleh orang lain . Semakin mudah seseorang
melihat hasil suatu inovasi , semakin besar kemungkinan inovasi diadopsi oleh orang atau
sekelompok orang.

19
Menurut Avanti Fontana ( 2009 : 22 ) inovasi dalam perusahaan terdiri atas tiga jenis yaitu:

1. Inovasi produk;

2 inovasi proses;

3. inovasi distribusi.

Inovasi dalam bentuk produk , artinya bahwa yang direkayasa itu adalah produknya ,
misalnya produk baru hasil inovasi . Inovasi dalam bentuk prosesnya , artinya bahwa penemuan
itu berupa prosesnya , misalnya ditemukan proses yang lebih sederhana , lebih chisien , lebih
mudah , dan lebih efektif . Sementara itu , inovasi dalam bentuk distribusi , yaitu bahwa
penemuan itu dalam distribusinya , misalnya penemuan cara - cara distribusi yang lebih efektif
lebih efisien , lebih fleksibel Penemuan dari masing - masing inovasi bisnis ini menghasilkan
nilai tambah dan daya saing.

Selain ketiga jenis inovasi tersebut , hal yang tidak kalah penting adalah inovasi
manajerial , yaitu penemuan - penemuan dalam proses memanajemeni atau pengelolaan industri
kreatif . Industri kecil dan menengah yang pada umumnya berbasis kearifan dan warisan budaya
dapat dikembangkan dengan keempat jenis inovasi tersebut sehingga banyak hasil industri kecil
dan menengah yang berbasis kearifan dan warisan budaya memiliki paten , hak cipta , merek ,
dan desain . Pakaian tradisional , batik , kese tradisional , makanan khas daerah , dan warisan
budaya daerah lainnya dapat dikembanel menjadi produk kreatif dengan berinovasi dalam bentuk
pengelolaan ( manajerialnya

f. Model Penciptakan Nilai Oleh Entrepreneur Kreatif

Semua langkah untuk menciptakan nilai tambah dalam rangka mencari keunggulan
merupakan model penciptaan peluang . Oleh sebab itu , peluang dapat dicari dan diciptakan
Peluang dapat dicari dan diciptakan dengan cara menciptakan ide , gagasan , imajinasi , dan
khayalan ( mimpi - mimpi ) untuk menciptakan sesuatu yang berbeda dan menghasilkan nilai
tambah. Syaratnya, adalah modal kreatif, yaitu kemampuan untuk mengubah ide gagasan,

20
imajinasi, dan mimpi - mimpi menjadi kekayaan intelektual seperti desain, merek dagang,
keistimewaan produk , hak cipta , citra . paten , dan royalti.

Kreativitas dan keinovasian merupakan modal dan sekaligus merupakan rahasia dan inti
dari entrepreneur . Dengan kreativitas dan keinovasian , para entrepreneur menciptakan peluang
dengan cara berimajinasi dan berkreasi menciptakan sesuatu yang baru dan berbeda untuk
menggali nilai tambah (value added) . Nilai tambah merupakan keunggulan dan keunggulan
merupakan daya saing . Oleh sebab itu , kemampuan menciptakan sesuatu yang baru dan berbeda
, identik dengan kemampuan menciptakan nilai tambah dan identi dengan kemampuan
menciptakan keunggulan daya saing , dan peluang . Hanya produk produk yang memiliki nilai
tambahlah, yang unggul , berdaya saing , memiliki peluang dan dapat bertahan di pasar.

Pertama dengan ada tantangan, seseorang akan menjadi produktif berusaha. Oleh sebab
itu, orang yang memiliki tantangan selalu berfikir produktif dan memiliki keunggulan. Barang
dan jasa yang dapat bersaing di pasar internasional hanya barang dan jasa unggul sehingga
sangat mudah entrepreneur untu masuk di pasar internasional yang penuh dengan tantangan dan
semakin ketat persaingan (hypercompetition).

Kedua, dengan ada tantangan maka ada usaha, ada usaha pasti ada tantangan. Tantangan
merangsang enterpreneur berfikir kreatif dan bangkit, mengkhayal (dreams), mengagas, mencari
jalan keluar dari tantangan hidup. Proses kreatif ini lah oleh Zimmerer (1996) didefinisikan
sebagai berpikir sesuatu yang baru (thingking new things). Hasil berpikir (kreatif) adalah
gagasan, khayalan, imajinasi, dan ide-ide, yang kemudian diimplemintasikan dalam bentuk
tindakan nyata (inovasi), yaitu melakukan sesuatu yang baru (doing new things) untuk
menghasilkan produk-produk inovatif. Kreativitas dan inovasi dilakukan untuk menciptakan
sesuatu yang baru dan berbeda yang dikenal dengan nilai tambah. Nilai tambah adalah daya
saing, dan daya saing adalah peluang.

Ketiga, orang produktif adalah orang yang selalu berfikir dan bertindak untuk
menghasilkan sesuatu yang baru dan berbeda (somethings new and different). Nilai tambah
merupakan kualitas, kualitas merupakan keunggulan. Keunggulan adalah daya saing. Daya saing
adalah peluang. Dengan demikian, orang kreatif dan inovatif adalah orang yang produktif dalam
menghasilkan sesuatu yang berbeda, berniali tambah, unggul, berkualitas, berdaya saing, dan

21
memiliki banyak peluang. Menurut Frederick W. Smith (1996), bahwa Productivity (P) =
Quality (Q) atau (Q =P) mengukur efesiensi penggunaan sumber-sumber termasuk ilmu
pengetahuan, kreativitas manajemen, dan profesional perseona; (christoper F, 1993:1-71)

Dengan uraian tersebut, pengertian produktivitas dalam ekonomi kreatif sama dengan
pengertian produktivitas secara nonmaterial/nonril (intangible), yaitu kemampuan menghasilkan
sesuatu yang lebih baik berdasarkan sumber daya yang ada. Para enterpreneur kreatif yang selalu
menciptakan sesuatu yang baru dan berbeda (create new and different) yang lebih baik, dan
dengan cara kreativitas serta keinovasian inilah, para enterpreneur melakukan proses Kaizen,
yaitu proses perbaikan secara terus menerus (continiuous improveme

g. Model Penciptaan Nilai Tambah Pada Pekerjaan

Model ini dikemukakan dalam artikel yang berjudul “Creativity at work” .Dalam model
tersebut bahwa penciptaan nilai merupakan gabungan dari imajinasi, kreativitas, empati, dan
inovasi. Kreativitas adalah bagian terpenting dari persamaan inovasi.

+ Imagination

+ Creativity

+ Emphaty

+ Innovation

= Value Creation

Dalam rumusan tersebut, nilia tambah muncul karena adanya imajinasi yang berbarengan
dengan kreativitas, gagasan (emphaty) dan ditindaklanjuti dengan inovasi sebagai proses
penciptaan kebaruan, kemudahan dan kegunaan. Jika anda menciptakan kebaruan dan
bermanfaat dan memudahkan bagi kehidupan disebut nilai tambah.

h. Model Penciptaan Peluan Melalui Penawaran dan Permintaan

Model ini dapat dikembangkan dengan cara mengombinasikan model (1) sampai dengan
model (5) tersebut, Yaitu dengan strategi pemasaran berbasis karakteristik produk hasil industri
22
kreatif. Melahirkan gagasan-gagasan untuk mengadakan pembaruan karakter produk selain
meningkatkan penawaran (supply) juga dapat menciptakan permintaan potensial (potential
demand). Penciptaan produk baru akan merangsang konsumen untuk membeli atau
meningkatkan permintaan. Permintaan yang meningkat akan merangsang para kreator untuk
menciptakan kreasi baru untuk ditawarkan pada konsumen. Dengan demikian, permintaan dapat
merangsang penawaran dapat merangsang permintaan.

Menciptakan karakter baru seperti desain, tipe, fitur dan merek-merek baru akan
menciptakan penawaran produk-peoduk baru. Penawaran baru dapat merangsang atau menarik
minat konsumen untuk membeli produk baru dan dengan demikian meningkatkan permintaan.
Permintaan yang cenderung meningkat dari konsumen terhadap produk-produk baru dapat
mendorong para kreator utnuk menciptakan produk-produk baru lebih lanjut yang berarti
mencipatakan penawaran baru.

i. Model Penciptaan Iklim Ekonomi Kreatif

Produk industri kecil harus terlindung oleh regulasi agar tercipta iklim ekonomi kreatif.
Sebab masih banyak industri kecil yang terjerat oleh lingkaran bisnis yang tidak berujung
pangkal. Kekuranan modal dapat menyebabkan ketergantungan terhadap berbagai aspek, seperti
ketergantungan bahan baku, teknologi, metode produksi, volume produksi, dan pemasaran.

Metode penciptaan iklim ekonomi kreatif dapat dikembangkan dengan cara sebaga
berikut

1. Pengembangan budaya terutama budaya komersial. Harus memandang bahwa setiap


kegiatan memiliki nilai ekonomi dan komersial.
2. Pengembangan sikap sosial yang lebih menghargai karya sendiri dan karya orang lain, ini
merupakan salah satu modal insani dalam ekonomi kreatif seperti telah dikemukakan
dalam bagian sebelumnya.
3. Pengaturan regulasi usaha kecil dan menengah. Peran pemerintah adalah katalisator yang
mengatur , mendorong, membina, dan menciptakan iklim kreatif.
4. Perlindungan hukum bagi usaha kecil dengan cara mempermudah pendaftaran hal paten
bagi produk yang diciptakannya. Pemerintah perlu mengakomodasi dan memfasilitasi

23
pendaftaran hak cipta, paten, dan hak kekayaan intelektual lainnya sehingga tumbuh
semangat ekonomi kreatif.
5. Mempercepat pengakuan ekonomi dengan cara mematenkan secara massal produk-
produk orisinal Indonesia oleh pihak yang berwenang.

Pengembangan budaya komersial, sikap positif terhadap karya, baik karya sendiri maupun
oranglain, dan pengakuan serta perlindungan dalm bentuk undang-undang dapat mendorong dan
meningakatkan kreativitas. Sebaliknya tanpa pengakuan dan perlindungan secara hukum, serta
iklim ekonomi kreatif yang kondusif tidak merangsang untuk berkreativitas.

D. Rantai Nilai (Value Chain) Industri Kreatif

Yang dimaksud rantai nilai (value chain) dalam industri kreatif adalah rantai proses
penciptaan nilai yang pada umumnya terjadi dalam industrin kreatif. Penciptaan nilai dalam
industri manufaktur didasari atas standar proses, produk massal, dan perulangan (Departemen
Perdagangan, 2008: 69) rantai nilai yang menjadi pokok perhatian pengembangan industri kreatif
memiliki urutan linier tahapan kreasi, produksi, distribusi, dan komersialisasi.

Kreasi adalah penciptaan, dimana daya kreasi merupakan faktor masukan (input) dalam
industri kreatif. Daya kreasi adalah kekuatan yang muncul dalam diri individu. Semua orang
memiliki daya kreasi yang memanfaatkannya sebagai pekerjaan dan ada juga yang
memanfaatkannya sebagai hobi saja.

Faktor-Faktor yang Dapat Memperkuat Daya Kreasi

1. Edukasi

Pendidikan kreativitas berbasis artistik mutlak perlu diajarkan kepada anak-anak ketika
mulai memasuki taman kanak-kanak sampai dengan perguruan tinggi.

2. Inovasi

Kreasi bisa berbasis pada inovasi baru, artistik, inovasi sains, dan teknologi yang unik
yang belum diciptakan atau dipikirkan oranglain.

24
3. Ekspresi

Kreativitas telah mampu memaksimalkan daya pikir insani dalam mengambil keputusan,
mencari jalan keluar, menghasilkan suatu benda, produk yang baru, unik, dan dengan
ekspresi yang sangat kuat orang mudah mengingat dengan ribuan tahun lamanya,
misalnya Candi Borobudur yang penuh dengan ekspresi, Tembok Cina (Great wall) dan
Piramida di Mesir yang sangat menakjubkan.

4. Kepercayaan Diri

Merupakan faktor fundamental dalam berkreasi, berani tampil beda, atau tampil dengan
identitasnya sendiri.

5. Pengalaman dan Proyek


Melibatkan kreativitas individu sangat penting bagi penguatan daya kreasi pekerja kreatif
itu sendiri.
6. Kreasi
Kreasi yang benar-benar baru dan unik memiliki potensial untuk didaftarkan hak
kekayaan intelektualnya, baik berupa paten, hak cipta, merek maupun desain. Apabila
hasil kreatif ini dapat dieksploitasi potensi ekonominya tanpa takut ditiru orang lain.
Orang lain yang akan memproduksi harus meminta izin, membayar lisensi, dan
membayar royalti,
7. Agen Talenta
Dapat ditemui dalam industri-industri film, musik, dan sektor-sektor lainnya. Agen
talenta ini berfungsi sebagai pemburu talenta baru dan mengelola nya dalam suatu wadah
manajemen.

Produksi adalah segala aktivitas dalam mentansformasikan input menjadi output, baik
berupa barang maupun jasa. Oleh sebab itu, produksi merupakan rantai nilai industri kreatif.
aktivitas domain dalam produksi adalah mereplikasi dan memproduksi. Faktor penting dalam
proses produksi adalah teknologi, jaringan outsourcing (alih daya) jasa, dan skema pembiayaan.
Distribusi adalah segala kegiatan dalam penyimpanan dan pendistribusian output.

25
Komersialisasi adalah segala aktivitas yang berfungsi memberi pengetahuan kepada
pembeli tentang produk barang dan jasa yang disediakan dan juga memengaruhi konsumen untuk
membelinya. Komersialisasi meliputi kegiatan-kegiatan sebagai berikut:

a. Pemasaran, meliputi pencitraan/konsep merek (branding), menentukan sasaran


(targeting) pasar, memosisikan produk (positioning), (Hermawan K).
b. Penjualan, meliputi penjualan langsung oleh pencipta, agen, distributor, pemegang
lisensi, pewaralaba (franschisee), oleh pabrik (direct selling by designer/creator, by
agent, by distributor, by licensor, bu franschisee, by manufacturer, etc.)
c. Promosi, meliputi kegiatan eksposisi (expo), pameran, petunjuk, eksplorasi saluran media
baru.

E. RANTAI NILAI DALAM SETIAP TAHAPAN KOMESIALISASI

Ada sedikit perbedaan dengan tahapan rantai nilai yang dirancang oleh CCI (Center of
excelence for Creative Industries and Innovation), yang dimual dalam Australia’s Creative
Economy: Mapping Methodologies (2008: 15), ada lima langkah rantai nilai yaitu : (1) prakreasi
(pre-creation), (2) kreasi (creation), (3) realisasi (realisation), (4) konsumsi (Consumption), (5)
pasca penjualan (post-sale).

1. Tahapan Prakreasi
Merupakan persiapan dan akses,pascakonsumsi dan praproduksi. Persiapan dan akses,
misalnya berupa persiapan ke perpustakaan dan musium sebagai prsasarana menyiapkan
produksi kreatif dan memahami makna kreatif. Kegiatan pascakonsumsi dan pasca
produksi, misalnya mengumpulkan masyarakat, gagasan kepustakaan, dan pengumpulan
foto-foto.
2. Tahap kreasi
Merupakan tahapan permulaaan yang meliputi :
a. kreasi, misalnya menulis, mendesain perangkat dan lain sebagainya.
b. Tampilan, misalnya menata musik, tampilan mjusik dan lain-lain.
c. Perekaman, misalnya digitalisasi peralatan.
d. Pemublikasian, misalnya melakukan publikasi.
e. Kreasi dan relasi, misalnya mendesain dan menghasilkan.

26
3. Tahap Realisasi
Merupakan tahap pelaksanaan yang meliputi:
a. Manufaktur, misalnya replikasi dari suatu produk.
b. Distribusi, misalnya jaringan transmisi televisi.
c. Ritel, misalnya bioskop, pencari berita, dan sistem perdagangan lewat jejaraing internet.
d. Distribusi pasca penjualan, misalnya toko penyewaaan vidio
4. Tahap Konsumsi
Merupakan tahapan penggunaan oleh konsumen atau pelanggan, misalnya tv, dan peralatan
radio yanmg digumakan sebagai keperluan pokok dalam tahjapan penggunaan.
5. Tahap Purnajual/Pascajual
Merupakan tahap pelayanan setelah produk sampai kepada konsumen yang meliputi:usaha
jasa perbaikan, jasa pemeliharaan, jasa penyediaan dukungan, jasa untuk melakukan
mengubah, jasa untuk penyediaan, dan lain sebagainya. Seperti toko barang antik, toko
alat-alat rumah tangga, dan lain-lain sebagainya.

Selain tahapan tersebut ada juga tahapan yang disebut UK DCMS Evidence Toolkit’s
Value Chain.Menurut UK DCMS ada 6 tahapan yaitu sebagai berikut:

Creation Dissemini Preservatio


Making Exhibition Education
nation n

Adapun tahapan diatas dapat dijelaskan sebagai berikut:

a) Creation, yaitu tahapan menggagas sebuah gagasan atau ide.


b) Making, yaitu tahapan membuat, memproses dari gagasan yang telah dibuat.
c) Dissemination, yaitu tahapan menyebarluaskan, atau menginformasikan dan
mengkomunikasikan.
d) Exhibition, yaitu tahap mempromosikan

27
e) Preservation, yaitu tahap pemeliharaan atau perawatan
f) Education, yaitu tahapan pemberian pemahaman dan pemaknaan tentang manfaat atau
kualitas produk.

F. Pendekatan Inovasi Rantai Nilai

Menurut Togar M Simatupang dkk, yang dimuat didalam industri kreatif untuk
kesejahteraan bangsa.(2007) inovasi rantai nilai adalah suatu pendekatan yang mendorong pihak
terkait secara bersama-sama melihat potensi bersama dalam menciptakan dan merealisasikan
nilai bagi kepentingan bersama. Pendekatan ini menekankan pada beberapa langkah yaitu
sebagai berikut:

DEFINE

Value difeciency value intication

DIAGNOSE DESIGN

Value Value
DELEVERY
Realization Proposition

Seperti tampak pada Gambar 4.13, menurut Simatupang dkk. (2008: 86), ada beberapa
langkah dalam pendekatan inovasi rantai nilai, yaitu sebagai berikut.

28
1. Tahap Penentuan (phase of define), adalah proses mengenali nilai individu dan diikuti
dengan pemaparan jaringan nilai yang dipersepsikan oleh para pemangku kepentingan.
2. Tahap desain (phase of design), adalah mengembangkan proposisi nilai dan peta
pengantaran nilai bagi pihak yang membutuhkan.
3. Tahap distribusi (phase of delivery) adalah tahap pelaksanaan proposisi nilai yang
dapat diperoleh dengan realisasi nilai.
4. Diagnosis tahap awal (phase of diagnose), adalah diagnosa yang melihat apakah ada
kelemahan dari inovasi rantai nilai yang telah berlangsung

29
BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Rantai nilai merupakan urutan proses produksi dari masuknya input tertentu untuk sebuah
produk tertentu ke dalam produksi primer, transformasi, pemasaran, dan sampai pendistribusian
kepada konsumen akhir dan rangkaian institusional yang menghubungkan dan mengoordinasikan
penyeda bahan baku, produsen. pemroses, pedagang, dan distributor dari produk.

Peluang dapat diciptakan melalui produktivitas berfikir. Produktivitas berfikir muncul


dari modal intelektual seperti pengethaun, keterampilan, motivasi, sikap mental, dan nilai-nilai
yang dimiliki. Pada model tersebut, pendidikan, pelatihan, pengalaman, pembinaan, dan
bimbingan dapat memupuk modal insari atau modal sumber daya manusia, yaitu terdiri dari
modal sosial, modal intelektual, modal motivasi, dan modal moral, mental dan juga sikap-sikap
yang positit. Dengan meningkatkan modal insani, maka akan terlahir pola-pola pikir (mindset)
kreatif dan pola pikir-motivasi inovatif yang dapat menghasilkan produk-produk komersial.
Agar produk-produk komersial menghasilkan nilai tambah, diperlukan dukungan modal
institusional dan struktural, serta modal sosial dan modal budaya. Pada proses komersialisasi
dan distribusi inilah muncul selisih (margin) nilai tambah barang dan jasa. Dengan demikian,
untuk meningkatkan kreativitas dan keinoasian diperlukan input modal insani terdiri dari modal
sosial, modal intelektual, modal moral, dan modal mental.

B. Saran

Industri kreatif atau ekonomi kreatif kini semakin diminati seiring perkembangan
informasi dan teknologi. Ekonomi kreatif menjadi denyut nadi perekonomian yang memiliki
hubungan erat di bidang budaya kewirausahaan yang diprediksi akan menjadi trend ekonomi
dunia termasuk Indonesia yang akan ikut serta berperan aktif dalam Masyarakat Ekonomi Asean
(MEA). Untuk itu diperlukannya ikut serta peran aktor dalam pengembangan atau penggerak
ekonomi kreatif agar dapat berkembang dengan pesat dan dapat bernilai daya saing yang
kompetitif.

30
DAFTAR PUSTAKA

Suryana. 2013. Ekonomi Kreatif, Ekonomi Baru: Mengubah Ide Dan Menciptakan Peluang.
Jakarta Selatan: Salemba Empat

31