Anda di halaman 1dari 85

EVALUASI PROGRAM

UPAYA PENINGKATAN PENCAPAIAN PROGRAM POS


UPAYA KESEHATAN KERJA (UKK) DALAM
PENANGGULANGAN PENYAKIT TIDAK MENULAR (PTM)
PADA USIA PRODUKTIF DI KELURAHAN PETUKANGAN
UTARA

Diajukan untuk memenuhi tugas dan melengkapi syarat dalam menempuh


Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat

Disusun oleh:

Anisa Ramadhanti 030.12.106


M. Ricky Mulia 030.13.124
Candra Gumilar 030.13.219

Pembimbing:

dr. Wendy Damar Aprilano


dr. Ezzat Fajria Atsa

KEPANITERAAN KLINIK
ILMU fKEDOKTERAN KOMUNITAS/KESEHATAN MASYARAKAT
PERIODE 10 JUNI – 18 AGUSTUS 2019
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI
JAKARTA

i
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena
atas rahmat dan hidayah-Nya, kami dapat menyelesaikan proposal “Evaluasi
Program Skrining Faktor Risiko Penyakit Tidak Menular pada Usia Produktif di
Kelurahan Petukangan Utara”. Evaluasi Program ini disusun untuk memenuhi
salah satu syarat tugas kepaniteraan klinik di bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat
di Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara periode 10 Juni – 18 Agustus 2019.

Dalam mengerjakan tugas ini, kami banyak memperoleh bimbingan dan


dorongan dari banyak pihak, dan dalam kesempatan ini kami ingin menyampaikan
terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:

1. Dr. dr. Maskito A Soerjoasmoro, MS, selaku pembimbing yang telah rela
meluangkan waktunya untuk memberi bimbingan, masukan dan motivasi
kepada kami.
2. drg. Ita Yuana selaku kepala puskesmas dan dr. Wendy Damar Aprilano dan
dr. Ezzat Fajria Atsa selaku pembimbing kami di Puskesmas Kelurahan
Petukangan Utara.
3. Kepada semua pihak di Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara yang telah
membantu dan membimbing dalam menyelesaikan laporan ini.
Kami menyadari masih terdapat banyak kekurangan dalam penulisan ini,
oleh karena itu segala saran dan kritikan yang membangun sangat diharapkan.

ii
LEMBAR PENGESAHAN

EVALUASI PROGRAM SKRINING FAKTOR RISIKO PENYAKIT


TIDAK MENULAR (PTM) PADA USIA PRODUKTIF DALAM UPAYA
PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PTM DI KELURAHAN
PETUKANGAN UTARA

Diajukan untuk memenuhi tugas


Kepaniteraan Klinik Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Trisakti
Periode 10 Juni – 18 Agustus 2019
Di Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara, Jakarta Selatan

Disusun Oleh:
Anisa Ramadhanti (030.12.106)
M. Ricky Mulia (030.13.124)
Candra Gumilar (030.13.219)

Jakarta, Juli 2019


Pembimbing Fakultas Pembimbing Puskesmas

Dr. dr. Maskito A Soerjoasmoro, MS dr. Wendy Damar A. dr. Ezzat Fajria A.

Mengetahui,
Kepala Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara

drg. Ita Yuana


Mengetahui,
Kepala Puskesmas Kecamatan Pesanggrahan

drg. Etrina Eriawati, Epid

iii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................... iii

DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv

DAFTAR TABEL .................................................................................................. vi

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... viii

BAB I PENDAHULUAN .................................... Error! Bookmark not defined.1


1.1 Latar Belakang ........................................... Error! Bookmark not defined.1
1.2 Perumusan Masalah ................................... Error! Bookmark not defined.2
1.3 Tujuan Diagnostik Komunitas ................... Error! Bookmark not defined.2
1.3.1 Tujuan Umum ..................................... Error! Bookmark not defined.2
1.3.2 Tujuan Khusus .................................... Error! Bookmark not defined.3
1.4 Manfaat Evaluasi Program ......................... Error! Bookmark not defined.3
1.4.1 Manfaat Bagi Mahasiswa .................... Error! Bookmark not defined.3
1.4.2 Manfaat Bagi Puskesmas .................... Error! Bookmark not defined.3
1.4.3 Manfaat Bagi Masyarakat ................... Error! Bookmark not defined.4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA.......................... Error! Bookmark not defined.5


2.1 Dasar hukum ..................................................................................................5
2.2 Penyakit Tidak Menular .................................................................................5
2.2.1 Definisi .......................................................................................................5
2.3 Pengendalian dan Pencegahan .......................................................................5
2.4 Standar Pelayanan Kesehatan Usia Produktif ................................................9

BAB III DATA UMUM DAN DATA KHUSUS PUSKESMAS .........................12


3.1 Data Umum Puskesmas................................................................................12
3.1.1 Data Wilayah Kerja Puskesmas ............................................................13
3.1.2 Data Demografi ................................. Error! Bookmark not defined.16

iv
3.1.3 Gambaran Umum Puskesmas ...............................................................17
3.1.4 Program Pokok Puskesmas ............... Error! Bookmark not defined.24
3.1.5 Upaya Kesehatan Wajib dan Pengembangan ........................................26
3.1.6 Data Sepuluh Penyakit Terbanyak .... Error! Bookmark not defined.27
3.2 Data Khusus Puskesmas...............................................................................27
3.2.1 UKM Esensial .......................................................................................27
3.2.2 UKM Pengembangan ............................................................................35
3.3 Data Khusus Program Pencegahan dan Pengendalian PTM Error! Bookmark not defined.39

BAB IV EVALUASI PROGRAM.........................................................................40


4.1 Alur Pemecahan Masalah.............................................................................40
4.2 Identifikasi Cakupan Program......................................................................40
4.3 Penentuan Prioritas Program ........................................................................41
4.4 Kerangka Pikir Masalah ...............................................................................47
4.5 Penentuan Prioritas Masalah ........................................................................48
4.6 Urutan Prioritas Masalah .............................................................................49
4.7 Konfirmasi Kemungkinan Penyebab Masalah .............................................50
4.8 Penentuan Alternatif Pemecahan Masalah ...................................................54
4.9 Penentuan Prioritas Pemecahan Masalah dengan Kriteria Matriks .............56

DAFTAR PUSTAKA ........................................ Error! Bookmark not defined.58

v
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Data Luas Wilayah Kelurahan Petukangan Utara....................................13

Tabel 2. Sarana Pendidikan di Kelurahan Petukangan Utara ................................14

Tabel 3. Fasilitas Kesehatan di Kelurahan Petukangan Utara ...............................15

Tabel 4. Jumlah Penduduk Kelurahan Petukangan Utara Berdasarkan Jenis


Kelamin dan Usia ..................................................................................16

Tabel 5. Kelompok umur di Kelurahan Petukangan Utara ....................................17

Tabel 6. Sepuluh Penyakit terbanyak di wilayah kerja Puskesmas Kelurahan


Petukangan Utara Tahun 2018 ..............................................................27

Tabel 7. Frekuensi Penyuluhan Kesehatan Puskesmas Kelurahan Petukangan


Utara ......................................................................................................28

Tabel 8. Hasil pencapaian KI/KA ..........................................................................29

Tabel 9. Hasil Pencapaian KB ...............................................................................30

Tabel 10. Hasil Pencapaian Kesehatan Lingkungan ..............................................31

Tabel 11. Hasil Pencapaian Peningkatan Gizi .......................................................32

Tabel 12. Hasil Pencapaian Usaha P2P .................................................................33

Tabel 13. Daftar Penyakit yang Diderita Lansia Kelurahan Petukangan Utara .....35

Tabel 14. Daftar kunjungan posyandu lansia .........................................................35

Tabel 15. Hasil Pencapaian Upaya Kesehatan di Sekolah .....................................36

Tabel 16. Hasil Pencapaian Upaya Kesehatan Gigi di Sekolah .............................37

Tabel 17. Capaian skrining PTM ...........................................................................38

Tabel 18. Program Yang Tidak Mencapai Target di Puskesmas Kelurahan


Petukangan Utara ...................................................................................40

vi
Tabel 19. Selisih Persentase Target dan Pencapaian Program di Puskesmas
Kelurahan Petukangan Utara .................................................................42

Tabel 20. Pembagian Interval Kelas ......................................................................43

Tabel 21. Nilai Masalah Sesuai Kelas....................................................................43

Tabel 22. Kriteria B................................................................................................45

Tabel 23. Kriteria C................................................................................................45

Tabel 24. Kriteria D (PEARL Factor) ....................................................................46

Tabel 25. Urutan Prioritas Berdasarkan Perhitungan Hanlon Kuantitatif. ............47

Tabel 26. Urutan Prioritas Masalah .......................................................................48

Tabel 27. Kemungkinan Penyebab Masalah ..........................................................49

Tabel 28. Kemungkinan Penyebab Masalah ..........................................................49

Tabel 29. Penentuan alternatif pemecahan masalah ..............................................53

Tabel 30. Penentuan Prioritas Masalah dengan Kriteria Matrix ............................56

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Peta wilayah Kelurahan Petukangan Utara ..........................................12

Gambar 2. Alur Pemecahan Masalah .....................................................................40

Gambar 3. Kerangka Pikir Masalah .......................................................................48

Gambar 4. Fish bone permasalahan sebelum dilakukan intervensi .......................53

viii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Penyakit Tidak Menular (PTM) merupakan salah satu atau masalah
kesehatan Dunia dan Indonesia yang sampai saat ini masih menjadi
perhatian dalam Dunia kesehatan karena penyakit ini merupakan salah satu
dari penyebab kematian. Penyakit Tidak Menular (PTM) juga dikenal
sebagai penyakit kronis, tidak ditularkan dari orang ke orang, mereka juga
memiliki durasi yang panjang dan umumnya berkembang lambat. Menurut
Bustan (2007), dalam Buku Epidemiologi Penyakit Tidak Menular
mengemukakan bahwa yang tergolong dalam PTM antara lain adalah;
Penyakit kardiovaskuler (jantung, atherosklerosis, hipertensi, penyakit
jantung koroner dan stroke), Diabetes Mellitus (DM) serta kanker.1
Menurut data Riset Kesehatan Dasar [RISKESDAS] (2013),
menunjukkan bahwa prevalensi hipertensi dari awal wawancara (apakah
pernah didiagnosis oleh tenaga kesehatan dan minum obat hipertensi) terjadi
peningkatan dari 7,6% tahun 2007 menjadi 9,5% tahun 2013. Sama halnya
untuk DM, berdasarkan hasil wawancara juga terjadi peningkatan dari 1,1
persen (2007) menjadi 2,4% (2013) (Litbangkes, 2013 dalam Riskesdas,
2013).2
Kematian pada PTM seperti penyakit kardiovaskular yaitu sebanyak
17,3 juta orang per tahun, diikuti oleh kanker 7,6 juta dan DM ada 1,3 juta.
Ketiga kelompok jenis penyakit ini menyebabkan sekitar 80% dari semua
kematian PTM antara lain adalah aktivitas fisik, penggunaan tembakau
berlebihan dan diet yang tidak sehat (WHO, 2013).3
Menteri Kesehatan RI juga mengemukakan bahwa program
pengendalian diabetes mellitus dilaksanakan secara integrasi dalam program
pengendalian PTM terintegrasi yaitu dengan pendekatan faktor risiko PTM
terintegrasi yaitu dengan pendekatan faktor risiko PTM terintegrasi di
fasilitas layanan primer, Pos Pembinaan Terpadu PTM (Posbindu PTM) dan
CERDIK [C = Cek faktor risiko PTM (obesitas, hipertensi, hiperglikemi,
hiperkolesterol) secara rutin dan teratur, E = Enyahkan asap rokok dan
polusi udara lainnya, R = Rangsang aktifitas dengan gerak olahraga dan
seni, D = Diet yang sehat dengan kalori seimbang (cukup sayur-buah, batasi
gula-garam-lemak), I = Istirahat yang cukup dan K = Kuatkan iman dalam
menghadapi stres)] serta patuh di Posbindu dan Balai Gaya Hidup Sehat
(Infodatin, 2014). 4

1.2 Perumusan Masalah


a. Apa saja faktor-faktor yang menyebabkan tidak tercapainya target
program Skrining Faktor Risiko PTM di wilayah kerja Puskesmas
Kelurahan Petukangan Utara?
b. Apa saja alternatif pemecahan masalah yang sesuai dengan penyebab
masalah yang ditemukan?
c. Bagaimana prioritas pemecahan masalah sesuai dengan penyebab
masalah yang ada?
d. Apa saja kegiatan yang dapat dilakukan untuk memecahkan masalah
tersebut?

1.3 Tujuan Diagnostik Komunitas


1.3.1 Tujuan Umum

Tujuan dari Evaluasi Program ini adalah untuk meningkatkan


pencegahan dan pengendalian faktor risiko penyakit tidak menular dengan
peran serta masyarakat terutama yang berusia produktif agar tercapainya
standar pelayanan minimal terhadap pelayanan kesehatan di Puskesmas
Petukangan Utara.
1.3.2 Tujuan Khusus
a. Meningkatkan hasil pencapaian program Skrining Faktor Risiko
PTM di Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara
b. Menentukan prioritas pemecahan masalah.
c. Menentukan rencana kegiatan dari pemecahan masalah dan
solusi dari rendahnya skrining faktor risiko PTM di daerah
Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara.

1.4 Manfaat Evaluasi Program


1.4.1 Manfaat bagi Mahasiswa
a. Melatih penulis dalam mengevaluasi sistem informasi
manajemen Puskesmas secara keseluruhan.
b. Meningkatkan pemahaman pentingnya data untuk meningkatkan
pelayanan kesehatan bagi masyarakat.
c. Melatih kemampuan analisis dan pemecahan terhadap masalah
yang ditemukan di dalam program puskesmas.
d. Melatih kemampuan berkomunikasi dan berinteraksi dengan
masyarakat.

1.4.2 Manfaat bagi Puskesmas


a. Membantu Puskesmas untuk mengetahui pencapaian yang
belum maksimal.
b. Puskesmas dapat melakukan identifikasi dan analisis masalah,
mencari penyebab dan latar belakang serta hambatan masalah
kesehatan di wilayah kerjanya.
c. Membantu Puskesmas dalam memberikan alternatif
penyelesaian terhadap masalah tersebut.
d. Puskesmas dapat lebih berperan aktif dalam penyelenggaraan
kegiatan Kelompok Pendukung (KP) untuk meningkatkan
kesadaran mengenai skrining faktor risiko PTM
e. Dinas kesehatan kabupaten/kota dapat menetapkan dan
mendukung kebutuhan sumber daya Puskesmas dan urgensi
pembinaan Puskesmas.

1.4.3 Manfaat bagi Masyarakat


a. Meningkatkan kesadaran, kepedulian serta pengetahuan
masyarakat terutama yang berusia produktif mengenai
pentingnya melakukan Skrining faktor risiko Penyakit Tidak
Menular.
b. Menurunkan angka morbiditas akibat penyakit tidak menular
c. Mendeteksi dan menangani secara dini penyakit tidak menular
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Dasar Hukum


Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 4 Tahun 2019 Tentang Standar Teknis
Pemenuhan Mutu Pelayanan Dasar Pada Standar Pelayanan Minimal Bidang
Kesehatan.1

2.2 Penyakit Tidak Menular


2.2.1 Pengertian Penyakit Tidak Menular
Penyakit tidak menular (PTM) menjadi penyebab utama kematian
secara global. Data WHO menunjukkan bahwa dari 57 juta kematian yang
terjadi di dunia pada tahun 2008, sebanyak 36 juta atau hampir dua pertiganya
disebabkan oleh Penyakit Tidak Menular. PTM juga menyebabkan kematian
penduduk dengan usia yang lebih muda. Di negara-negara dengan tingkat
ekonomi rendah dan menengah, dari seluruh kematian yang terjadi pada
orang-orang berusia kurang dari 60 tahun, 29% disebabkan oleh PTM,
sedangkan di negara-negara maju, menyebabkan 13% kematian. Proporsi
penyebab kematian PTM pada orang-orang berusia kurang dari 70 tahun,
penyakit cardiovaskular merupakan penyebab terbesar (39%), diikuti kanker
(27%), sedangkan penyakit pernafasan kronis, penyakit pencernaan dan PTM
yang lain bersama-sama menyebabkan sekitar 30% kematian, serta 4%
kematian disebabkan diabetes.1

2.3 Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tidak Menular

2.3.1 Latar Belakang Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tidak


Menular

Kecenderungan penyakit menular terus meningkat dan telah


mengancam sejak usia muda. Selama dua dekade terakhir ini, telah terjadi
transisi epidemiologis yang signifikan, penyakit tidak menular telah menjadi
beban utama, meskipun beban penyakit menular masih berat juga. Indonesia
sedang mengalami double burden penyakit, yaitu penyakit tidak menular dan
penyakit menular sekaligus. Penyakit tidak menular utama meliputi jantung,
stroke, hipertensi, diabetes melitus, kanker dan Penyakit Paru Obstruktif
Kronik (PPOK). Jumlah kematian akibat PTM terus meningkat dari 41,75%
pada tahun 1995 menjadi 59,7% di 2007. Oleh karena itu deteksi dini harus
dilakukan dengan secara proaktif mendatangi sasaran, karena sebagian besar
tidak mengetahui bahwa dirinya menderita penyakit tidak menular. Dalam
rangka pengendalian Penyakit Tidak Menular (PTM) antara lain dilakukan
melalui pelaksanaan Pos Pembinaan Terpadu Pengendalian Penyakit Tidak
Menular (Posbindu-PTM) yang merupakan upaya monitoring dan deteksi dini
faktor risiko penyakit tidak menular di masyarakat. Sejak mulai dikembangkan
pada tahun 2011 Posbindu¬PTM pada tahun 2015 telah berkembang menjadi
11.027 Posbindu di seluruh Indonesia.

2.3.2 Gambaran Mortalitas dan Morbiditas Penyakit Tidak Menular

Permasalahan penyakit tidak menular cenderung meningkat dalam


beberapa dekade terakhir ini baik secara global maupun nasional. Morbiditas
maupun mortalitas beberapa penyakit tidak menular utama cenderung
meningkat di hampir semua negara. Persepsi bahwa PTM merupakan masalah
di negara maju ternyata tidak benar. Estimasi penyebab kematian terkait PTM
yang dikembangkan oleh WHO menunjukkan bahwa penyakit kardiovaskular
merupakan peyebab tertinggi kematian di negara-negara Asia Tenggara,
termasuk di Indonesia sebesar 37 persen. Lebih dari 80 persen dari kematian
disebabkan oleh penyakit kardiovaskuler dan diabetes serta 90 persen dari
kematian akibat penyakit paru obstruktif kronik terjadi di negara-negara
berpendapatan menengah ke bawah. Disamping itu dua per tiga dari kematian
karena penyakit kanker terjadi di negara-negara berpendapatan menengah ke
bawah.

Berdasarkan suvei RISKESDAS 2007, diketahui proporsi (%)


penyebab kematian di Indonesia yang tertinggi adalah akibat stroke. Penyebab
kematian utama untuk semua umur adalah strok (15,4%), yang disusul oleh
TB (7,5%), Hipertensi (6,8%), Cedera (6,5%) dan penyakit terkait perinatal
(6%) . Sementara diantara kematian akibat penyakit tidak menular didapatkan
sekitar sepertiganya disebabkan oleh penyakit stroke dengan total jumlah
kematian 2285

Hasil RISKESDAS 2013 menunjukkan bahwa prevalensi hipertensi


adalah sebesar 25.8 persen yang menunjukkan angka yang lebih rendah di
bandingkan 2007 (31.7%). Prevalensi hipertensi tertinggi terjadi di provinsi
Bangka Belitung (30.9%).Sementara untuk prevalensi diabetes mellitus (hasil
pemeriksaan darah vena) adalah sebesar 6.9 persen (5.6% pada laki-laki dan
7.7% pada perempuan). Prevalensi PPOK adalah sebesar 3.7 persen dengan
angka tertinggi di provinsi NTT (10%), prevalensi asma adalah sebesar 4.5
persen dengan prevalensi tertinggi di provinsi Sulteng (7.8%). Prevalensi
penyakit rematik adalah sebesar 24.7 persen dengan prevalensi tertinggi di
provinsi NTT (33.1%). Khusus untuk kanker dan stroke angka prevalensi
relatif rendah, yaitu prevalensi kanker sebesar 1.4 per mil dengan angka
tertinggi di provinsi DIY (4.1 ‰), dan prevalensi stroke sebesar 12.1 per mil
dengan angka tertinggi di provinsi Sulsel (17.9%). Dari hasil RISKESDAS
2013 tampak bahwa provinsi NTT merupakan provinsi dengan prevalensi
tertinggi untuk tiga penyakit tidak menular seperti PPOK, PJK dan Rematik2

2.3.3 Gambaran Faktor Risiko Penyakit Tidak Menular

Hasil RISKESDAS tahun 2013 menunjukkan beberapa faktor risiko penyakit


tidak menular yang menjadi masalah kesehatan masyarakat di Indonesia
adalah faktor risiko perilaku atau gaya hidup seperti merokok, kurang aktifitas
fisik serta kurang konsumsi sayur dan buah. proporsi merokok sebesar 36.3
persen yang meningkat dibandingkan tahun 2007 (34.7%). Proporsi populasi
dengan aktifitas fisik kurang adalah sebesar 26.1 persen, yang menunjukkan
penurunan dibandingkan tahun 2007. Penurunan ini berkaitan dengan
penggunanaan definisi yang berbeda antara 2007 dan 2013. Proporsi 25
perilaku kurang konsumsi sayur dan buah masih sangat tinggi di tahun 2007
dan 2013 (93.6% dan 93.5%). Rata-rata konsumsi sayur dan buah di Indonesia
masih berkisar antara satu sampai dua porsi sehari dan sebesar 77.4 persen
mengkonsumsi sayur dan buah sebanyak satu sampai dua porsi sehari.
Sementara terkait faktor risiko biologis, seperti obesitas sentral menunjukkan
angka yang meningkat dari 18.8 persen di tahun 2007 menjadi 26.6 persen di
tahun 2013.

Konsumsi minuman beralkohol diketahui berkaitan erat dengan


terjadinya risiko abnormalitas fisiologis seperti profil lemak yang terganggu,
obesitas dan peningkatan tekanan darah. Meskipun perilaku konsumsi alkohol
masih cukup rendah tetapi cukup berdampak secara kesehatan, sosial dan
ekonomi di masyarakat apabila dikonsumsi dengan tidak benar. Masalah
konsumsi alkohol di Indonesia adalah konsumsi tidak benar yang mengarah
pada cedera dan kematian. Hasil RISKESDAS 2007 menunjukkan angka
prevalensi konsumsi alkohol adalah 4.3 persen dengan angka tertinggi di
provinsi Sulawesi Utara (28.3%). Dari 4.6 persen populasi yang
mengkonsumsi alkohol sebesar 13.4 persen mengkonsumsi alkohol dalam
jumlah yang tinggi atau berbahaya (>= 5 standard per hari). Untuk angka
prevalensi konsumsi alkohol yang tinggi di populasi umum adalah sebesar
0.57 persen

Pemerintah melalui Permenkes Nomor 30 Tahun 2013 menetapkan


pencantuman informasi kandungan gula, garam, dan lemak serta pesan
kesehatan untuk pangan olahan dan pangan siap saji yang kemudian menjadi
Permenkes nomor 63 tahun 2015 tentang Perubahan Atas Permenkes nomor
30 tahun 2013 yang memuat penundaan pemberlakukan Permenkes menjadi 4
tahun setelah Permenkes ini ditetapkan. Pesan kesehatan yang dimaksud
adalah konsumsi gula lebih dari 50 gram, natrium/garam lebih dari 2000
miligram (mg), atau lemak total lebih dari 67 gram per orang per hari berisiko
hipertensi, stroke, diabetes, dan serangan jantung. Konsumsi gula, garam, dan
lemak. Informasi terkait konsumsi gula, garam, lemak untuk Indonesia
berdasarkan Studi Diet Total 2014 yang mengambil sampel yang sama dengan
Riskesdas 2013 menunjukkan gambaran yang cukup memprihatikan untuk
segera diatasi/dicegah.3
2.3.4 Sasaran dan Indikator Pengendalian Penyakit Tidak Menular

Sasaran kegiatan ini adalah menurunnya angka kesakitan dan kematian


akibat penyakit tidak menular; meningkatnya pencegahan dan penanggulangan
penyakit tidak menular. Indikator pencapaian sasaran tersebut adalah:
1. Persentase Puskesmas yang melaksanakan pengendalian PTM terpadu
sebesar 50%.
2. Persentase kabupaten/kota yang melaksanakan kebijakan Kawasan Tanpa
Rokok (KTR) minimal 50% sekolah sebesar 50%.
3. Persentase desa/kelurahan yang melaksanakan kegiatan Pos Pembinaan
Terpadu (Posbindu) PTM sebesar 50%.
4. Persentase perempuan usia 30-50 tahun yang dideteksi dini kanker serviks
dan payudara sebesar 50%.
5. Persentase kabupaten/kota yang melakukan pemeriksaan kesehatan
pengemudi di terminal utama sebesar 50%.
6. Persentase kajian pengendalian penyakit tidak menular meningkat 50 %
dari jumlah rekomendasi tahun 2014
7. Persentase teknologi tepat guna pengendalian penyakit tidak menular
meningkat 50 % dari jumlah rekomendasi tahun 2014
8. Persentase Pelabuhan/bandara/PLBD yang melaksanakan kegiatan
skrining penyakit tidak menular sebesar 100 %.

2.4 StandarPelayanan Minimal Pelayanan Kesehatan Pada Usia Produktif


(Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 4 Tahun 2019 Tentang Standar Teknis
Pemenuhan Mutu Pelayanan Dasar Pada Standar Pelayanan Minimal Bidang
Kesehatan)

2.4.1 Standar Pelayanan Kesehatan Usia Produktif


Petunjuk Teknisatau Tata Cara Pemenuhan Standar

a.Pernyataan Standar

Setiap warga negara usia 15 tahun sampai 59 tahun mendapatkan


pelayanan kesehatan sesuai standar. Pemerintah Daerah
Kabupaten/Kota wajib memberikan pelayanan kesehatan dalam
bentuk edukasi dan skrining kesehatan sesuai standar kepada warga
negara usia 15-59 tahun di wilayah kerjanya dalam kurun waktu satu
tahun.

b. Pengertian

Pelayanan kesehatan usia produktif sesuai standar meliputi

1. Edukasi kesehatan termasuk keluarga berencana


2. Skrining faktor risiko penyakit menular dan penyakit tidak
menular

c. Mekanisme Pelayanan

1. Penetapan sasaran usia produktif (berusia 15-59 tahun) di wilayah


kabupaten/kota dalam satu tahun menggunakan data proyeksi BPS
atau data riil yang diyakini benar, dengan mempertimbangkan
estimasi dari hasil survei/ riset yang terjamin validitasnya, yang
ditetapkan oleh Kepala Daerah.
2. Pelayanan edukasi pada usia produktif adalah Edukasi yang
dilaksanakan di Fasilitas Pelayanan Kesehatan dan/atau UKBM.
3. Pelayanan Skrining faktor risiko pada usia produktif adalah
skrining yang dilakukan minimal 1 kali dalam setahun untuk
penyakit menular dan penyakit tidak menular meliputi:
a) Pengukuran tinggi badan, berat badan dan lingkar perut.
b) Pengukuran tekanan darah.
c) Pemeriksaan gula darah.
d) Anamnesa perilaku berisiko.
4. Tindaklanjut hasil skrining kesehatan meliputi:
a) Melakukan rujukan jika diperlukan.

b) Memberikan penyuluhan kesehatan.


Keterangan : Wanita usia 30-50 tahun yang sudah menikah atau
mempunyai riwayat berhubungan seksual berisiko dilakukan
pemeriksaan SADANIS dan cek IVA
d. Capaian Kinerja
1. Definisi Operasional
Capaian kinerja pemerintah daerah kabupaten / kota dalam
memberikan pelayanan kesehatan usia produktif dinilai dari
persentase orang usia 15 – 59 tahun yang mendapat pelayanan
skrining kesehatan sesuai standar di wilayah kerjanya dalam kurun
waktu satu tahun
2. Rumus Perhitungan

Nominator : jumlah orang usia 15 – 59 tahun di kab/kota yang


mendapat pelayanan skrining kesehatan sesuai standar dalam kurun
waktu satu tahun
Denominator : jumlah orang usia 15 – 59 tahun di kab/kota dalam
kurun waktu satu tahun yang sama
BAB III

DATA UMUM DAN DATA KHUSUS PUSKESMAS

3.1 Data Umum Puskesmas


3.1.1 Data Wilayah Kerja Puskesmas
1. Batas wilayah
- Utara : Kelurahan Joglo, Kecamatan Kembangan, Kota Jakarta Barat
- Timur : Kelurahan Ulujami, Kecamatan Pesanggrahan, Kota Jakarta Selatan
- Selatan : Jalan Ciledug Raya, Kelurahan Petukangan Selatan, Kecamatan
Pesanggrahan, Kota Jakarta Selatan
- Barat : Desa Kreo, Ciledug, Kota Tangerang.

2. Luas Wilayah
Kelurahan ini memiliki luas wilayah 299,24 Ha yang terdiri atas 11 Rukun
Warga (RW) dan 121 Rukun Tetangga (RT). RW 11 merupakan daerah yang
paling luas yaitu sebesar 49,07 km2 dan yang terkecil adalah RW 06 yaitu
sebesar 9,34 km2.

Gambar 1. Peta wilayah Kelurahan Petukangan Utara1


3. Jumlah RT dan RW
Jumlah RW dan RT di kelurahan Petukangan Utara terdiri dari 11 RW dan 121 RT,
dengan jumlah RT terbanyak adalah pada RW 007 yaitu sejumlah 15 RT dan jumlah
RT terkecil adalah RW 006 dengan jumlah 5 RT.

Tabel 1. Data Luas Wilayah Kelurahan Petukangan Utara

No Kelurahan Petukangan Utara Jumlah


RT Luas Wilayah (km2)

1 RW 001 13 42.5
2 RW 002 13 30.23
3 RW 003 14 31.75
4 RW 004 10 22.23
5 RW 005 9 20.2
6 RW 006 5 9.34
7 RW 007 15 22.87
8 RW 008 8 21.11
9 RW 009 10 12.07
10 RW 010 10 38.32
11 RW 011 14 49.07

Jumlah 121 299.69

Sumber: Data Laporan Statistik Penduduk Kecamatan Petukangan Utara 2018

4. Kondisi Wilayah
Wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara membina warga yang
tinggal di Kelurahan Petukangan Utara.Kelurahan Petukangan Utara merupakan
daerah rawan banjir terutama pada RW 09 dan RW 04.
a. Sarana Pendidikan
Sarana pendidikan yang terdapat di wilayah Kelurahan Petukangan Utara adalah seperti
tersaji dalam tabel di bawah ini.

Tabel 2. Sarana Pendidikan di Kelurahan Petukangan Utara

Sarana Wilayah RW Jumlah

Pendidikan 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11

Paud/TK 6 4 3 4 2 1 1 3 1 7 5 37
SD 1 5 2 1 1 1 3 2 15
SLTP 1 2 1 1 4 7
SLTA 1 2 1 1 3 8
Perguruan
2 1 3
Tinggi
Pondok
1 1 1 3
Pesantren
Kursus
2 2
Ketrampilan

Sumber: Data Laporan Statistik Penduduk Kecamatan Petukangan Utara 2018


b. Fasilitas Kesehatan

Tabel 3. Fasilitas Kesehatan di Kelurahan Petukangan Utara

Fasilitas Wilayah RW Jumlah


Kesehatan 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11

Posyandu 4 4 3 1 1 1 1 1 2 3 4 25

Puskesmas 2 2

Poliklinik 1 1

Dokter
1 2 2 1 1 8 2 13 30
Praktik

Rumah
1 1 2
Bersalin

Bidan
3 1 2 1 2 1 10
Praktek

Apotik 1 4 2 1 1 1 2 12

Alternatif 1 3 1 5

Sumber: Data Laporan Statistik Fasilitas Kesehatan Kecamatan Petukangan Utara 2018
3.1.2 Data Demografi
Jumlah Penduduk di Kelurahan Petukangan Utara sampai dengan Bulan
Juni 2018 adalah 67.225 jiwa terdiri dari 34.067 laki-laki dan 33.158 perempuan.

Tabel 4. Jumlah Penduduk Kelurahan Petukangan Utara Berdasarkan Jenis


Kelamin dan Usia

Umur Jenis Kelamin


Jumlah
(tahun) Laki-laki Perempuan

0-4 2.747 2.781 5.528

5-14 5.189 4.661 9.850

15-29 7.866 8.291 16.157

30-49 10.587 10.987 21.574

50-59 4.419 3.838 8.257

≥60 3.213 2.176 5.389

Total 34.021 32.734 66.755

Sumber: Data Laporan Statistik Penduduk Kecamatan Petukangan Utara 2018

jumlah penduduk laki−laki


Sex ratio = jumlah penduduk perempuan × 100

34021
× 100=
32734

= 103,9% = 104%
Berdasarkan perhitungan diatas, maka didapatkan sex ratio yaitu sebesar
104% artinya setiap 100 penduduk perempuan di Kelurahan Petukangan Utara
terdapat 104 penduduk laki-laki.

Tabel 5. Kelompok umur di Kelurahan Petukangan Utara

Umur Jumlah Persentase

0-4 5.528 8,3%

5-14 9.850 14,8%

15-29 16.157 24,2%

30-49 21.574 32,3%

50-59 8.257 12,4%

≥60 5.389 8%

Total 66.755 100%

Sumber: Data Laporan Statistik Penduduk Kecamatan Petukangan Utara 2018

Dapat dilihat jumlah penduduk dengan umur 15-59 tahun merupakan yang
terbanyak, sedangkan penduduk usia ≥ 60 tahun merupakan jumlah yang paling
sedikit.

jumlah penduduk usia non−produktif


Dependency ratio = × 100
jumlah penduduk usia produktif

5.389
=45.988 × 100

= 11,71%

Berdasarkan perhitungan diatas, maka didapatkan dependency ratio yaitu


sebesar 11,71% artinya setiap 100 penduduk usia produktif menanggung beban 12
penduduk non produktif.

3.1.3 Gambaran Umum Puskesmas


Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara memiliki luas tanah 464 m2 dan luas bangunan
180 m2. Puskesmas kelurahan Petukangan Utara berdiri pada tahun 1977 yang
berlokasi di Jl. Masjid Darul Falah RT 04 RW 03.
1. Struktur Organisasi
Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara pada tahun 2017 memiliki pegawai
sebanyak 13 orang terdiri dari 4 pegawai PNS, 9 pegawai non PNS. Sesuai dengan
ketentuan yang berlaku, maka ditetapkan tugas organisasi diatas sebagai berikut:
a. Kepala Puskesmas
Tugas pokok:

1. Memimpin dan mengoordinasikan pelaksanaan tugas dan fungsi puskesmas


Kecamatan
2. Mengoordinasikan pelaksanaan tugas subbagian, kepala Satuan Pelaksana dan
Subkelompok Jabatan Fungsional
3. Mengoordinasikan dan mengendalikan pelaksanaan tugas Puskesmas Kelurahan
4. Melaksanakan koordinasi dan kerja sama dengan SKPD/UKPD dan/atau Instansi
Pemerintah/Swasta dalam rangka pelaksanaan tugas dan fungsi Puskesmas
Kecamatan
5. Mengupayakan peningkatan mutu dan penjaminan mutu pelayanan
6. Melaporkan dan mempertanggungjawabkan pelaksanaan tugas dan fungsi
Puskesmas Kecamatan
Fungsi kepala Puskesmas:
1. Menyelenggarakan upaya kesehatan perorangan dan menyelenggarakan upaya
kesehatan masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Kecamatan
2. Menyusun, melaksanakan serta mengevaluasi Rencana Kerja dan Anggaran dan
Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA)

b. Dokter Umum
1. Melakukan pelayanan medik umum rawat jalan
2. Melakukan tindakan medis bila diperlukan baik direncanakan atau tidak
direncanakan
3. Melakukan penyuluhan kesehatan masyarakat di luar gedung
4. Melayani konsultasi dari luar
5. Melayani konsultasi dari dalamMelakukan pembinaan kesehatan nakes & kader
6. Melayani pemeriksaan kesehatan
7. Melakukan kaderisasi dalam bidang kesehatan
8. Melakukan tugas lapangan bidang kesehatan
9. Melakukan kegiatan penanggulangan penyakit/wabah tertentu
10. Melakukan kegiatan supervisi bidang kesehatan
11. Melaksanakan monitoring di Unit -unit Pelayanan
12. Membuat laporan kegiatan

c. Perawat
1. Menyiapkan dan menjamin alat kesehatan dan formulir pendukung siap pakai
2. Memberikan asuhan keperawatan individu pada pasien yang datang ke unit
pelayanan
3. Melakukan rujukan pasien ke Rumah Sakit sesuai dengan kebutuhan pasien
4. Melakukan koordinasi, komunikasi dan pelaporan kejadian secara berkala.
5. Melakukan tindakan keperawatan bila diperlukan secara khusus seperti perawatan
luka atau inhalasi
6. Melakukan penyuluhan kesehatan pada pengunjung di Puskesmas
7. Menyusun laporan dan rekapitulasi jumlah kunjungan pasien di sistem pelaporan
elektronik.
8. Menyiapkan dan menjamin CHN kit dan formulir pendukung siap pakai
9. Memberikan asuhan keperawatan keluarga dengan risiko tinggi (rawan kesehatan) di
rumah pasien/keluarganya
10. Melakukan penyuluhan kesehatan pada kelompok khusus di masyarakat seperti
kelompok usia lanjut, anak usia sekolah, dll
11. Melakukan pembinaan dan pelayanan kesehatan di Posyandu
12. Melakukan penyegaran kader kesehatan, termasuk sosialisasi program atau
kegiatan
13. Melaksanakan tugas bantuan kesehatan lapangan seperti pada situasi gadar dan
bencana
14. Melakukan kegiatan surveillance kasus atau penyakit yang berpotensi menjadi
KLB
d. Dokter Gigi
1. Melakukan pelayanan kesehatan gigi dan mulut dasar
2. Melakukan Tindak medik gigi dan mulut dasar khusus
3. Melakukan tindakan medik gigi dan mulut spesialis
4. Menerima konsultasi dari tenaga kesehatan lain / masyarakat
5. Persiapan Pelayanan kesehatan gigi anak sekolah (UKGS)
6. Melakukan Asuhan pelayanan Kesgilut Pada Anak Sekolah (UKGS)
7. Melakukan kaderisasi masyarakat dalam bidang kesehatan gigi dan mulut
8. Menyusun Laporan Bulanan

e. Perawat Gigi
1. Melaksanakan tugas sebagai asistensi pelayanan pemeriksaan medik gigi dan mulut
dasar umum.
2. Melaksanakan tugas sebagai asistensi tindakan medik gigi dan mulut dasar.
3. Melaksanakan tugas sebagai asistensi tindakan medik gigi dan mulut bedah dengan
penyulit
4. Pemeliharaan dan perawatan Alat Kedokteran Gigi.
5. Persiapan Pelayanan asuhan kesehatan gigi anak pra sekolah (UKGM TK)
6. Pelaksanaan Pelayanan asuhan kesehatan gigi anak pra sekolah (UKGM TK).
7. Persiapan Pelayanan asuhan kesehatan gigi anak sekolah (UKGS).
8. Melakukan Asuhan pelayanan Kesgilut Pada Anak Sekolah (UKGS).
9. Persiapan Pelayanan asuhan kesehatan gigi di Masyarakat.
10. Melakukan Asuhan Pelayanan Kesgilut di Masyarakat
11. Membuat Laporan

f. Bidan
1. Melakukan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak.
2. Melakukan pelayanan Keluarga Berencana
3. Melakukan Tindakan Klinis pada pemasangan Kontrasepsi
4. Melaksanakan pelayanan kesehatan Ibu dan Anak di masyarakat (Posyandu).
5. Melaksanakan penyuluhan di masyarakat.
6. Melaksanaan Pembinaan Posyandu/Dasa Wisma.
7. Melaksanakan Asuhan Kebidanan Persalinan Normal.
8. Melaksanakan Asuhan Persalinan Tidak Normal.
9. Melakukan Asuhan Kebidanan pada ibu nifas.
10. Melaksanakan Asuhan Kebidanan pada Neonatus

g. Petugas Gizi
1. Penimbangan Balita di Posyandu
2. Pemberian Makanan tambahan di Posyandu
3. Penyuluhan Gizi di Posyandu
4. Pemberian Vitamin A di Posyandu
5. Penataran/Pelatihan kader
6. Pencatatan dan Pelaporan

h. Asisten Apoteker
1. Menata Obat
2. Menyiapkan obat Sesuai resep dokter
3. Menyerahkan obat ke pasien
4. Melaksanakan administrasi kefarmasian

i. Petugas Kesehatan Lingkungan (Kesling)


1. Menyusun perencenaan dan evaluasi di unit kesling
2. Melakukan pembinaan, pengawasan dan pengendalian penyehatan lingkungan dan
kesehatan kerja
3. Melaksanakan pengawasan limbah medis
4. Melaksanakan pembinaan sanitasi Tempat-tempat umum
5. Melaksanakan pembinaan sanitasi Tempat Pengolahan Makanan
6. Membuat laporan kegiatan tentang kesehatan lingkungan di wilayah kerja
7. Melaksanakan pengambilan dan memeriksakan sampel air ke Laboratorium
Kesehatan
8. Melaksanakan Pengawasan sanitasi Pemukiman
9. Membuat laporan kegiatan harian, mingguan, bulanan dan tahunan berdasarkan
kegaitan yang telah dilakukan agar dapat dievaluasi.

j. Tata Usaha
1. Loket
a. Pelaksanaan Rekam medis di tempat penerimaan pasien baru/ Lama
b. Pelaksanaan Rekam medis melalui pencatatan / Registrasi pasien rawat jalan
c. Pengelolaan Rekam medis
d. Penyusunan laporan rekam medis
e. Penyimpanan rekam medis
f. Pengelolaan rekam medis inaktif
2. Menandatangani pakta integritas
3. Menginformasikan kepada Ka.Sub.bag TU untuk melaksanakan kegiatan
4. Melaksanakan tugas kedinasan lain yang diperintahkan oleh pimpinan baik tertulis
maupun lisan sesuai dengan ketentuan yang berlaku agar kegiatan kedinasan dapat
berjalan lancar

k. Perekam Medis
1. Pelaksanaan Rekam medis di tempat penerimaan pasien baru/ Lama
2. Pelaksanaan Rekam medis ditempat penerimaan pasien baru dan lama rawat inap.
3. Pelaksanaan Rekam medis melalui pencatatan / Registrasi pasien rawat jalan.
4. Pengelolaan Rekam medis
5. Penyusunan laporan rekam medis
6. Penyimpanan rekam medis
7. Pengelolaan rekam medis inaktif

2. Sarana Fisik
Gedung Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara dibangun pada tahun 1977 dengan
spesifikasi sebagai berikut:
a. Luas tanah : 464 m2
b. Luas bangunan : 180 m2
c. Daya listrik : 6.600 Watt
d. Kendaraan : 1 motor
e. Jaringan telepon : 1line
f. Fax : 1 line
g. Televisi : 1 buah
h. Komputer : 7 buah
i. Printer : 3 buah
j. Sumber air : Air tanah
k. Rehab terakhir tahun : 2008
l. Ruangan yang tersedia :
- tempat parkir kendaraan
- 1 ruang kepala puskesmas
- 1 ruang loket pendaftaran
- 1 ruang apotek
- 1 ruang gudang obat
- 1 ruang poli gigi
- 1 ruang poli umum, ruang tindakan
- 1 ruang dapur
- 1 ruang WC karyawan
- 2 ruang WC pengunjung
- 1 ruang poli MTBS, Imunisasi
- 1 ruang poli KB, KIA,
- 1 ruang tata usaha dan gizi
- 1 ruang tunggu pasien

3. Sarana Medis
a. Dental unit dan dental chair: dalam keadaan lengkap
b. Perlengkapan medik umum
c. KIA-set dan KB
d. Poliklinik-set
e. IUD-set
f. Sarana obat: obat yang tersedia dalam jumlah cukup, jenis terbatasdan dalam
keadaan baik.

4. Jenis Pelayanan
Jenis pelayanan dalam gedung yang ada di Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara
adalah:
- Poli Umum
- Poli Gigi
- Poli Manajemen Terpadu Balita Sakit (MTBS)
- Penyakit Tidak Menular (PTM)
- Poli DOTS
- Poli Gizi
- Poli Imunisasi dan MTBM
- Poli KB
- Poli KI/KA
- Apotek
3.1.4 Program Pokok Puskesmas
a. Visi
Puskesmas prima kebanggaan warga Jakarta.
b. Misi
1. Meningkatkan sumber daya manusia yang handal dan dinamis
2. Meningkatkan pelayanan yang berkualitas untuk kepuasan pelanggan
3. Meningkatkan sarana dan prasarana sesuai standar mutu berbasis teknologi
4. Menciptakan lingkungan kerja yang harmonis dan kekeluargaan
5. Menjalin kerjasama dengan lintas sektoral
c. Motto Puskesmas dan Kebijakan Mutu
1. Motto
Adapun motto dari Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara yaitu “IKHLAS
MELAYANI”. Melayani dengan senyum dan professional.
2. Nilai-nilai Organisasi Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara
Berdasarkan kesepakatan seluruh komponen pegawai di Puskesmas Kelurahan
Petukangan Utara maka ditetapkan Nilai-nilai Organisasi dari Puskesmas Kelurahan
Petukangan Utara yaitu:
- Integritas
- Profesional
- Empati
- Sinergi
- Inovatif

d. Sumber Pendanaan
Sumber pendanaan Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara berasal dari:
- Pendapatan Puskesmas
- Retribusi dan Biaya Pelayanan / Tindakan medis
- Dana puskesmas diperoleh dari:
- Dana dari BLUD untuk operasional meliputi gaji, sarana dan prasarana aparatur
serta sarana dan prasarana public
- Dana dari BPJS Kesehatan
- Bantuan Operasional Kesehatan
- Bantuan ini merupakan bantuan pemerintah kepada pemerintah daerah dalam
melaksanakan SPM Bidang Kesehatan untuk pencapaian MDGs tahun 2015 melalui
peningkatan kinerja Puskesmas dalam menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang
bersifat promotif dan preventif.
3.1.5 Upaya Kesehatan Wajib dan Pengembangan
1. Upaya Kesehatan Wajib
Upaya kesehatan wajib puskesmas adalah upaya yang ditetapkan berdasarkan
komitmen nasional, regional, dan global, serta yang mempunyai daya tingkat tinggi
untuk peningkatan derajat kesehatan masyarakat. Upaya kesehatan wajib ini harus
diselenggarakan oleh setiap puskesmas yang ada di wilayah Indonesia.
Upaya kesehatan wajib tersebut adalah:
a. Promosi Kesehatan (Promkes) dan Unit Kesehatan Sekolah (UKS)
b. Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) / Keluarga Berencana (KB)
c. Kesehatan Lingkungan (Kesling)
d. Gizi
e. Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit (P2P)
f. Keperawatan Kesehatan Masyarakat
2. Upaya Kesehatan Pengembangan
Upaya kesehatan pengembangan puskesmas adalah upaya yang ditetapkan berdasarkan
permasalahan kesehatan yang ditemukan di masyarakat serta yang disesuaikan
dengan kemampuan puskesmas. Upaya kesehatan pengembangan dipilih dari daftar
upaya kesehatan pokok puskesmas yang telah ada yakni:
a. Upaya Kesehatan Usia Lanjut
b. Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut
3.1.6 Data Sepuluh Penyakit Terbanyak

Tabel 6. Sepuluh Penyakit terbanyak di wilayah kerja Puskesmas


Kelurahan Petukangan Utara Tahun 2018

No Nama Penyakit Kode Jumlah

1. Myalgia M79.1 3242

2. Hipertensi I10 2905

3. ISPA J00 2444

4. DM E11 2397

5. Dispepsia M54 450

6. ASMA J45 384

7. Hiperkolesterolemia E78 223

8. Impetigo L01 142

9. LBP M54.5 93

10. Persistensi Gigi K00.6 343

Sumber: Penilaian kinerja Puskesmas TW II Petukangan Utara 2018

3.2 Data Khusus Puskesmas


3.2.1 UKM Esensial
3.2.1.1 Pelayanan Promosi Kesehatan
Promosi kesehatan merupakan upaya di bidang kesehatan yang
menitikberatkan pada peningkatan kesehatan taraf hidup masyarakat melalui upaya–
upaya pembinaan dan pengembangan peran aktif masyarakat melalui media
penyuluhan. Tujuan dari program promosi kesehatan adalah untuk meningkatkan
pengetahuan masyarakat tentang kesehatan. Jenis kegiatan:
a. Melakukan penyuluhan kesehatan kelompok dengan sasaran masyarakat umum,
sekolah, dan posyandu
b. Mengikutsertakan masyarakat supaya berperan aktif dalam program kesehatan
khususnya dalam kegiatan promosi posyandu.
Tabel 7. Frekuensi Penyuluhan Kesehatan Puskesmas Kelurahan
Petukangan Utara

No Kegiatan Jumlah

1 Jumlah Penyuluhan individu, kunjungan rumah, dan 43


penyuluhan kelompok

2 Jumlah kegiatan advokasi di tingkat desa/kelurahan dan 1


kecamatan bidang kesehatan

3 Kegiatan promosi kesehatan di dalam dan luar gedung 0


Puskesmas/ jejaring dengan topik “diare”

4 Kegiatan promosi kesehatan di dalam dan luar gedung 0


Puskesmas/ jejaring dengan topik “tifoid”

5 Kegiatan promosi kesehatan di dalam dan luar gedung 1


Puskesmas/ jejaring dengan topik “hepatitis”

6 Kegiatan promosi kesehatan di dalam dan luar gedung 1


Puskesmas/ jejaring dengan topik “HIV/AIDS”

7 Jumlah SLTP/SLTA yang terlaksana pelayanan 0


konseling/penyuluhan individu kesehatan remaja
(HIV/AIDS)

8 Jumlah remaja yang mendapatkan konseling oleh tenaga 0


kesehatan

9 Jumlah SD/MI melaksnakan sikat gigi Bersama 1

10 Penyuluhan kesehatan tentang diet 1

11 Penyuluhan kesehatan tentang merokok 0

12 Penyuluhan kesehatan tentang potensi cedera 2

13 Penyuluhan kesehatan tentang IVA-SADANIS 4

14 Penyuluhan kesehatan tentang DBD 25

15 Penyuluhan kesehatan tentang Gizi seimbang 4

16 Penyuluhan kesehatan tentang Kusta (luar gedung) 4

17 Penyuluhan kesehatan tentang Almunisasi difteri 0

18 Penyuluhan kesehatan tentang kesehatan lingkungan 0


3.2.1.2 Pelayanan KI dan KIA
Tujuan dari program ini adalah menurunkan angka kesakitan dan angka
kematian ibu bersalin, bayi dan anak, meningkatkan jangkauan dan mutu pelayanan
ibu hamil, ibu menyusui, bayi dan anak prasekolah dan murid taman kanak-kanak,
serta meningkatkan cakupan persalinan oleh tenaga terlatih khususnya tenaga
kesehatan.

Tabel 8. Hasil pencapaian KI/KA

No Jenis Kegiatan Satuan Sasaran Pencapaian Cakupan (%)

1. Kesehatan Ibu

-K1 Bumil 1169 1168 99,91

-K4 Bumil 1169 1141 90,60

- Pelayanan &/ rujukan Bumil 234 231 98,80


bumil risiko tinggi

- Pelayanan persalinan Bersalin 1116 1115 99,91


dengan tenaga
kesehatan

- Pelayanan nifas lengkap Bersalin 1116 1115 99,91

2. Kesehatan Bayi dan Balita

- Pelayanan kesehatan Neonatus 1105 1117 100,85


neonates

- Penanganan &/ rujukan Neonatus 166 165 99,55


neonatus risiko tinggi

- Pelayanan kesehatan Bayi 1105 1096 99,16


bayi

- Pelayanan kesehatan Balita 4769 4729 99,19


balita

- Pelayanan Balita Sakit Balita 2385 1596 66,91


(MTBS)

Sumber: Penilaian kinerja Puskesmas TW II Petukangan Utara 2018


3.2.1.3 Keluarga Berencana
Keluarga Berencana (KB) merupakan perencanaan kehamilan, jarak antara
kehamilan diperpanjang dan kelahiran selanjutnya dapat dicegah apabila jumlah
anak telah mencapai yang dikehendaki. Tujuan KB dapat dibagi 2, yaitu: tujuan
umum untuk lebih meningkatkan derajat kesehatan ibu dan anak serta meningkatkan
kesejahteraan ibu dan anak dalam rangka mewujudkan keluarga kecil yang bahagia
dan sejahtera (NKKBS). Tujuan khusus yaitu agar dapat menurunkan angka
mortalitas dan morbiditas ibu dan anak, untuk meningkatkan pengetahuan dan
kesadaran ibu akan pentingnya memelihara kesehatan ibu dan bayi selama
kehamilan.
Pemeriksaan IVA di puskesmas Petukangan Utara merupakan program ikutan
KB. Pemeriksaan ini adalah salah satu program “See and Treat”, yang merupakan
metode skrining dan terapi kanker serviks yang sangat baik untuk negara dengan
sumber daya terbatas. Tujuannya adalah meningkatkan cakupan skrining,
downstaging, dan terapi pada lesi prakanker serviks, meningkatkan pengetahuan dan
kesadaran para perempuan tentang kanker serviks dan masalah kesehatan reproduksi
lainnya, serta menurunkan kejadian lost of follow up.

Tabel 9. Hasil Pencapaian KB

Satuan Target Pencapaian Cakupan (%)

Keluarga Berencana aktif PUS 8952 3660 40,88

Pemeriksaan IVA Menikah 2.197 79 3,6

Sumber: Penilaian kinerja Puskesmas TW II Petukangan Utara 2018

3.2.1.4 Pelayanan Kesehatan Lingkungan


Upaya kesehatan lingkungan ini bertujuan agar berubahnya, terkendalinya
atau hilangnya semua unsur fisik dan lingkungan yang terdapat di masyarakat
dimana dapat memberikan pengaruh jelek terhadap kesehatan.
Upaya kesehatan lingkungan ini bertujuan agar berubahnya, terkendalinya
atau hilangnya semua unsur fisik dan lingkungan yang terdapat di masyarakat
dimana dapat memberikan pengaruh jelek terhadap kesehatan. Program kesehatan
lingkungan yang dilaksanakan oleh Puskesmas Kelurahan Bangka masih sebatas
monitoring dan belum menjangkau intervensi. Program tersebut meliputi monitoring
kepadatan (populasi nyamuk Aedes aegypti) dengan Gerakan PSN 30 menit
dilakukan bersama tim penggerak PKK pada setiap Jumat Bersih.Kegiatan yang
dilakukan meliputi:
1. Pengawasan dan Pembinaan Kesehatan Lingkungan Perumahan
2. Pengawasan dan Pembinaan Kesehatan Lingkungan tempat-tempat Umum
3. Pengawasan dan Pembinaan Kesehatan Lingkungan TP2M
4. Jamban Sehat
5. Akses Air bersih
6. Perilaku hidup bersih dan sehat

Tabel 10. Hasil Pencapaian Kesehatan Lingkungan

No Jenis Kegiatan Satuan Sasaran Pencapaian Cakupan (%)

1. Penyehatan air

- Inspeksi sanitasi sarana Sarana 258 258 100


air bersih

2. Hygiene dan sanitasi makanan dan minuman

- Inspeksi sanitasi tempat Sarana 16 16 100


pengelolaan

- Pembinaan tempat Sarana 16 16 100


pengelolaan

3. Pengawasan sanitasi –
TTU

- Inspeksi sanitasi Sarana 26 26 100

- TTU penuhi syarat Sarana 26 26 100

4. Pengendalian vector

- PSN Lokasi 24.635 24.297 98,62

Sumber: Penilaian kinerja Puskesmas TW II Petukangan Utara 2018

3.2.1.5 Usaha Peningkatan Gizi


Tujuan program ini adalah meningkatkan gizi seluruh anggota masyarakat
terutama pada sasaran bayi, balita, ibu hamil dan ibu menyusui. Kegiatan yang
dilakukan antara lain pembinaan dan pelayanan gizi dengan jalan melakukan
monitoring status gizi masyarakat pada kegiatan Puskesmas dan di Posyandu, yang
meliputi penimbangan balita dan memberikan penyuluhan.

Tabel 11. Hasil Pencapaian Peningkatan Gizi

Jenis Kegiatan Satuan Target Pencapaian Cakupan (%)

Balita mempunyai buku KMS Balita 2.988 2.975 99,5

Balita yang ditimbang berat Balita 2.988 2.502 83,7


badannya

Jenis Kegiatan Satuan Target Pencapaian Cakupan (%)

Balita ditimbang berat Balita 2.988 1.379 46,1


badannya naik

Balita ditimbang yang tidak Balita 2.988 529 17,7


naik berat badannya

Sumber: Penilaian kinerja Puskesmas TW II Petukangan Utara 2018


3.2.1.6 Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P)
Tujuan program ini adalah menurunkan angka kesakitan dan kematian serta
mencegah akibat buruk lebih lanjut dari penyakit serta mengkonsolir penyakit yang
telah dapat dikendalikan.

Tabel 12. Hasil Pencapaian Usaha P2P

Jenis Kegiatan Satuan Target Pencapaian Cakupan (%)

1. TB Paru

- Pengobatan BTA + Orang 27 26 93,75

- Pemeriksaan status HIV Orang 27 16 59,2

2. Imunisasi

- HB-1 <7 hari Bayi 584 196 33,56


- BCG
- DPT 3 pada bayi Bayi 584 415 71,06
- Polio 4
- Campak pada bayi Bayi 584 494 84,58
- Imunisasi dasar lengkap
Bayi 584 522 89,38

Bayi 584 530 90,75

Bayi 584 633 100,83

3. DBD

- ABJ % 24.635 24.297 98,6

Sumber: Penilaian kinerja Puskesmas TW II Petukangan Utara 2018


3.2.2 UKM Pengembangan
3.2.2.1 Upaya Kesehatan Usia Lanjut
Upaya kesehatan usia lanjut di Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara
berupa penyuluhan kesehatan rutin, pengukuran BMI, pemeriksaan tekanan darah,
serta apabila terpenuhinya Swadaya dapat pula dilakukan pemeriksaan GDS, asam
urat, dan kolesterol. Selain itu, terdapatnya Posyandu lansia yang di gunakan untuk
pemeriksaan dan pemantauan kesehatan lansia. Namun daftar kunjungan hadir setiap
bulannya masih sedikit sekali.

Tabel 13. Daftar Penyakit yang Diderita Lansia Kelurahan Petukangan Utara

No. Penyakit Jumlah

1 Diabetes Mellitus 72

2 Hiperkolesterolemia 87

3 Hiperuricemia 30

4 Gangguan kognitif 17

5 Gangguan pengelihatan 21

6 Gangguan pendengaran 19

Sumber: Penilaian kinerja Puskesmas TW II Petukangan Utara 2018

Tabel 14. Daftar kunjungan posyandu lansia

Kunjungan Lansia

Bulan Perempuan Laki-laki

Baru Lama Baru Lama

Januari 0 136 0 142

Februari 0 136 0 142

Maret 0 121 0 118

April 0 117 0 113

Mei 0 128 0 117

Juni 0 136 0 142

Sumber: Penilaian kinerja Puskesmas TW II Petukangan Utara 2018


3.2.2.2 Upaya Kesehatan Sekolah dan Kesehatan Gigi
Menurut Depkes RI, UKS adalah usaha kesehatan masyarakat yang dijalankan
di sekolah-sekolah dengan anak didik beserta lingkungan hidupnya sebagai sasaran
utama. UKS merupakan wahana untuk meningakatkan kemampuan hidup sehat dan
selanjutnya membentuk perilaku hidup sehat yang pada gilirannya menghasilkan
derajat kesehatan yang optimal. Tujuan diselenggarakannya program UKS, secara
umum untuk meningkatkan kemampuan hidup sehat dan derajat kesehatan peserta
didik serta menciptakan lingkungan sehat sehingga memungkinkan pertumbuhan
dan perkembangan anak yang harmonis dan optimal dalam rangka pembentukan
manusia Indonesia seutuhnya. Kegiatan UKS mencakup penjaringan dan
penyuluhan kesehatan pada murid SD dan sederajat. Kegiatan penjaringan kesehatan
adalah pemeriksaan kesehatan yang mencakup pengukuran tinggi badan dan berat
badan; Pemeriksaan penglihatan, pendengaran, dan gigi yang dilakukan oleh tenaga
kesehatan Puskesmas. UKS terutama diarahkan untuk menanamkan perilaku hidup
bersih dan sehat sejak usia dini. Pada sasaran anak usia SD lebih diarahkan pada
pembentukan dokter kecil di sekolah. Sedangkan pada siswa SMP dan SMA
dilakukan dengan pembentukan konselor sebaya untuk kesehatan reproduksi.

Tabel 15. Hasil Pencapaian Upaya Kesehatan di Sekolah

Jenis Kegiatan Satuan Target Pencapaian Cakupan

Pembinaan dokter cilik Sekolah 16 16 100

Pembinaan Palang Merah Remaja Sekolah 5 5 100

Screening kesehatan Sekolah 29 23 79,3

Pemberantasan sarang nyamuk Sekolah 73 56 76,7

Pembinaan kawasan bebas asap rokok Sekolah 73 56 76,7

Sumber: Penilaian kinerja Puskesmas TW II Petukangan Utara 2018


Tabel 16. Hasil Pencapaian Upaya Kesehatan Gigi di Sekolah

Jenis Kegiatan Satuan Target Pencapaian Cakupan

Pembinaan kesehatan gigi di Posyandu/TK 3 2 66,7


Posyandu/TK

Bimbingan sikat gigi massal pada SD/MI 8 5 62,5


SD/MI

Pembinaan kesehatan gigi pada SMP SMP 3 0 0

Pembinaan kesehatan gigi pada SMA SMA 2 0 0

Sumber: Penilaian kinerja Puskesmas TW II Petukangan Utara 2018

3.3 Data Khusus Program

3.3.1 Pengertian Standar Pelayanan Minimal

 Standar Pelayanan Minimal (SPM) bidang kesehatan adalah merupakan ketentuan


mengenai jenis dan mutu pelayanan dasar minimal bidang kesehatan yang merupakan
urusan pemerintahan wajib yang berhak diperoleh setiap warga negara.
 Standar Teknis SPM bidang kesehatan adalah ketentuan standar jumlah dan kualitas
barang dan/atau jasa, personal/sumber daya manusia kesehatan dan petunjuk teknis
atau tata cara pemenuhan standar dari masing-masing jenis dan mutu pelayanan dasar
SPM Bidang Kesehatan.
 Jenis Pelayanan dasar SPM Bidang Kesehatan adalah jenis pelayanan dalam rangka
penyediaan barang dan/atau jasa kebutuhan dasar minimal kesehatan yang berhak
diperoleh setiap warga Negara.
3.3.2 Pengertian Skrining Kesehatan usia Produktif
1) Pelayanan Skrining faktor risiko pada usia produktif adalah skrining yang dilakukan
minimal 1 kali dalam setahun, meliputi:

a) Pengukuran tinggi badan, berat badan dan lingkar perut.


b) Pengukuran tekanan darah.
c) Pemeriksaan gula darah.
d) Anamnesa perilaku berisiko.
3.3.3 Tujuan Skrining Kesehatan Usia Produktif
Tujuan bagi yang belum memiliki faktor risiko agar tidak timbul faktor risiko
PTM, kemudian bagi yang mempunyai faktor risiko diuapayakan agar kondisi faktor
risiko PTM menjadi normal kembali atau mencegah terjadinya PTM, dan bagi yang
sudah menyandang PTM, untuk mencegah komplikasi, kecacatan dan kematian dini
serta meningkatkan kualitas hidup.

3.3.3 Indikator keberhasilan program


Capaian kinerja Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota dalam memberikan
pelayanan kesehatan usia produktif dinilai dari persentase orang usia 15–59 tahun
yang mendapat pelayanan skrining kesehatan sesuai standar di wilayah kerjanya
dalam kurun waktu satu tahun.

Catatan: Nominator: Jumlah orang usia 15–59 tahun di kab/kota yang mendapat
pelayanan skrining kesehatan sesuai standar dalam kurun waktu satu tahun.
Denominator: Jumlah orang usia 15–59 tahun di kab/kota dalam kurun waktu satu
tahun yang sama
Data Khusus Capaian Skrining SPM

Tabel 17. Capaian Skrining PTM

JUMLAH
L 20528
TARGET SASARAN 2019 (USIA 15-59 TAHUN) 41261
P 20733

BULAN L P CAPAIAN KUMULATIF %

JANUARI 10 36 46 46 0,11

FEBRUARI 25 64 89 135 0,33

MARET 39 95 134 269 0,65

APRIL 68 206 274 543 1,32

MEI 55 132 187 730 1,77


Sumber: Penilaian kinerja Puskesmas TW II Petukangan Utara 2018
BAB IV

EVALUASI PROGRAM

4.1 Alur Pemecahan Masalah


Alur kerangka pemecahan masalah dalam studi ini menggunakan algoritma
problem solving cycle seperti Gambar 2 dibawah, dimulai dari identifikasi masalah.
Melalui tehnik Hanlon Kuantitatif dipilih prioritas masalah, kemudian dilakukan
identifikasi penyebab masalah menggunakan metode pendekatan sistem.

Gambar 2. Alur Pemecahan Masalah

4.2 Identifikasi Cakupan Program


Masalah merupakan kesenjangan antara apa yang diharapkan sesuai target
dengan keadaan aktual yang didapat di Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara.
Berdasarkan data yang diperoleh dari hasil analisis data Standar Pelayanan
Minimal Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara, didapatkan beberapa belum
mencapai hasil yang ditargetkan. Komponen-komponen program tersebut yaitu:
Tabel 18. Program Yang Tidak Mencapai Target di Puskesmas Kelurahan Petukangan
Utara
Jenis Kegiatan Target Pencapaian
MTBS 100% 66.91%
Balita ditimbang yang tidak naik berat badannya 100% 17,7%
ASI eksklusif 100% 18,10%
Skrining Kesehatan Usia Produktif 100% 1,77%
Imunisasi HB-1 <7 hari 100% 33,56
Upaya Kesehatan Kerja 100% 61,1%
Sumber: Penilaian kinerja Puskesmas TW II Petukangan Utara 2018

4.3 Penentuan Prioritas Program


Setelah masalah ditemukan, selanjutnya dapat ditentukan prioritas dan
diurutkan sesuai presentasi tinggi rendahnya masalah. Penentuan prioritas
menggunakan metode Hanlon kuantitatif, dengan kriteria sebagai berikut:

1. Kriteria A: besarnya masalah


2. Kriteria B: kegawatan masalah
3. Kriteria C: kemudahan dalam penanggulangan
4. Kriteria D: PEARL factor
Kriteria A : Besarnya Masalah

Langkah 1: Menentukan besarnya masalah dengan cara menghitung selisih presentase


pencapaian dengan target.

Tabel 19. Selisih Persentase Target dan Pencapaian Program di Puskesmas Kelurahan
Petukangan Utara
Jenis Kegiatan Target Pencapaian Besar Masalah
MTBS 100% 66.91% 33,09
ASI eksklusif 100% 18,10% 81,90
Balita ditimbang berat badannya naik 100% 46,1% 53.9
Skrining Kesehatan Pada Usia Produktif 100% 1,77% 98,23
Imunisasi HB-1 <7 hari 100% 33,56% 66.44
Upaya Kesehatan Kerja 100% 61,1% 38,9
Sumber: Penilaian kinerja Puskesmas TW II Petukangan Utara 2018
Langkah 2: Menentukan kelas dengan menggunakan rumus Strurgess.

K = 1 + 3,3 log n

Keterangan:

K= jumlah kelas

n = jumlah masalah

Dalam contoh masukan ke rumus:

K = 1 + 3.3 log n

= 1 + 3.3 log 6

= 3,568 4 Kelas

Langkah 3: Menentukan interval dengan menghitung selisih persentase masalah


terbesar dengan masalah terbesar dengan masalah terkecil kemudian dibagi dengan nilai
kelas.

Nilai besar masalah terbesar : 98,23%

Nilai masalah terkecil : 33.09%

Interval = nilai terbesar – nilai terkecil/4

k = 98,23 – 33,09 = 16.28 dibulatkan =16

Langkah 4: Menentukan nilai tiap masalah sesuai dengan kelasnya. Setelah didapatkan
nilai dari kriteria A, B, C, dan D, hasil tersebut dimasukan dalam formula Nilai Prioritas
Dasar (NPD), serta Nilai Prioritas Total (NTP) untuk menentukan priotas masalah yang
dihadapi:

NPD = (A+B) x C

NPT = (A+B) x C x D
Tabel 20. Pembagian Interval Kelas

Kelas Skala interval Nilai


Skala 1 33 – 49 1
Skala 2 49,1 – 65,1 2
Skala 3 65,2– 81,2 3
Skala 4 81,3 – 97,3 4
Skala 5 97,4-113,4 5

Tabel 21. Nilai Masalah Sesuai Kelas


49,1 – 65,2 – 81,3 – 97,4-
No. Program 33 – 49 Nilai
65,1 81,2 97,3 113,4
1. MTBS X 1
2. ASI eksklusif X 3
3. Balita ditimbang
X 2
berat badannya naik
4. Imunisasi HB-1 <7
X 1
hari
5. Skrining Kesehatan
Pada Usia Produktif X 5
6. Upaya Kesehatan
X 1
Kerja

Kriteria B: Kegawatan Masalah

Kriteria ini dilakukan dengan cara menentukan tingkat urgensi (U), besarnya
masalah (S), tingkat penyebaran/meluasnya (G) dan sumber daya (P) yang dimiliki
untuk mengatasi tiap masalah dengan sistem scoring dengan skor 1-5.

1. Tingkat urgensi dinilai sebagai berikut :


a. Sangat mendesak :5
b. Mendesak :4
c. Cukup mendesak :3
d. Kurang mendesak :2
e. Tidak mendesak :1
2. Tingkat besar kecilnya masalah (seriousness) dinilai sebagai berikut :
a. Sangat gawat :5
b. Gawat :4
c. Cukup gawat :3
d. Kurang gawat :2
e. Tidak gawat :1
3. Tingkat penyebaran/meluasnya masalah (growth) dinilai sebagai berikut:
a. Sangat mudah menyebar/meluas :5
b. Mudah menyebar/meluas :4
c. Cukup menyebar/meluas :3
d. Sulit menyebar/meluas :2
e. Tidak menyebar/meluas :1
4. Sumber daya yang dimiliki untuk mengatasi permasalahan (potency) dinilai sebagai
berikut :
a. Sangat banyak :5
b. Banyak :4
c. Cukup banyak :3
d. Kurang banyak :2
e. Tidak banyak :1

Tabel 22. Kriteria B


No. Program U S G P Total
1. MTBS 3 3 3 2 11
2. ASI eksklusif 4 5 3 3 15
3. Balita ditimbang berat
2 2 3 3 10
badannya naik
4. Imunisasi HB-1 <7 hari 3 2 2 2 9
5. Skrining Kesehatan Pada
4 5 3 4 16
Usia Produktif
6. Upaya Kesehatan Kerja 3 3 3 4 13

Kriteria C: Kemudahan dalam penanggulangan

Kemudahan penganggulangan masalah diukur dengan scoring dengan nilai 1 –5


dimana:

1. Sangat mudah :5
2. Mudah :4
3. Cukup mudah :3
4. Sulit :2
5. Sangat sulit :1
Tabel 23. Kriteria C

No. Program Nilai


1. MTBS 2
2. ASI eksklusif 3
3. Balita ditimbang berat badannya naik 2
4. Imunisasi HB-1 <7 hari 3
5. Skrining Kesehatan Pada Usia Produktif 3
6. Upaya Kesehatan Kerja 2

Kriteria D. Terdiri dari beberapa faktor yang saling menentukan dapat atau tidaknya
suatu program dilaksanakan. Faktor tersebut meliputi Propriety (P), Economic (E),
Acceptability (A), Resources availability (R), Legality (L).

Tabel 24. Kriteria D (PEARL factor)

Hasil
No Program P E A R L
kali
1. MTBS 1 1 1 1 1 1
2. KB aktif 1 1 1 1 1 1
3. Balita ditimbang berat
1 1 1 1 1 1
badannya naik
4. Imunisasi HB-1 <7 hari 1 1 1 1 1 1
5. Skrining Kesehatan Pada
1 1 1 1 1 1
Usia Produktif
6. Upaya Kesehatan Kerja 1 1 1 1 1 1

4.4 Kerangka Pikir Masalah

Masalah yang didapatkan di Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara adalah


rendahnya cakupan program Skrining Kesehatan Pada Usia Produktif yang perlu
dicari pemecahannya. Untuk memecahkan masalah tersebut digunakan kerangka
pendekatan sistem yang terdiri dari input, proses, output dan lingkungan yang
mempengaruhi input dan proses. Input terdiri dari Man (Tenaga Kerja), Money
(Pembiayaan), Material (Perlengkapan), Method (Metode), Market (Masyarakat).
Sedangkan dari proses terdiri dari P1(perencanaan), P2 (Penggerakan &
Pelaksanaan.), P3 (Penilaian, Pengawasan Pengendalian).

Setelah ditentukan penyebab masalah, maka selanjutnya menentukan alternatif


pemecahan masalah dan menentukan prioritas pemecahan masalah yang terbaik
dengan rumus M x I x V/C. Kemudian membuat rencana penerapan pemecahan
masalah yang dibuat dalam bentuk POA (plan of action). Kegiatan tersebut dipantau
apakah penerapannya sudah baik dan apakah masalah tersebut sudah dapat
dipecahkan.

Gambar 3. Kerangka Pikir Masalah

4.5 Penentuan Prioritas Masalah


Setelah nilai dari kriteria A, B, C, dan D didapat, hasil tersebut dimasukan dalam
formula nilai prioritas dasar (NPD), serta nilai prioritas total (NPT) untuk menentukan
prioritas masalah yang dihadapi:

NPD = (A+B) x C

NPT = (A+B) x C xD
Tabel 25. Urutan Prioritas Berdasarkan Perhitungan Hanlon Kuantitatif.
No. Urutan
Program A B C D NPD NPT
Prioritas
1. MTBS 1 11 2 1 24 24 V
2. ASI eksklusif 3 15 3 1 54 54 II
3. Balita ditimbang berat
2 10 2 1 24 24 V
badannya naik
4. Imunisasi HB 1-<7 hari 1 9 3 1 30 30 III
5. Skrining kesehatan pada
3 17 3 1 60 60 I
usia produktif
6. Upaya Kesehatan Kerja 1 13 2 1 26 26 IV

4.6 Urutan Prioritas Masalah

Tabel 26. Urutan Prioritas Masalah


Urutan
No. Program
Prioritas
1. Skrining kesehatan pada usia produktif I
2. ASI Ekslusif II
3. Imunisasi HB 1-<7 hari III
4. Upaya Kesehatan Kerja IV
5. MTBS V
6. Balita ditimbang berat badannya naik V

Dari data umum setelah didapat urutan prioritas masalah maka didapatkan urutan
pertama adalah rendahnya cakupan skrining kesehatan pada usia produktif, maka
selanjutnya menentukan penyebab dan prioritas masalah pada program menggunakan
metode Hanlon Kuantitatif. Setelah didapatkan prioritas masalah maka langkah
selanjutnya adalah melakukan analisa hal-hal apa saja yang menjadi penyebab masalah
tersebut terjadi. Masalah rendahnya angka cakupan dibuat diagram fishbone
berdasarkan pendekatan sistem dan ditentukan alternatif pemecahan masalahnya.
Setelah didapatkan alternatif pemecahan masalah maka ditentukan prioritas pemecahan
masalah dengan menggunakan metode kriteria matriks. Berdasarkan hasil perhitungan
kriteria matriks maka didapatkan prioritas pemecahan masalah penulis berupa upaya
peningkatan cakupan program Skrining Faktor Risiko PTM. Setelah didapatkan
pemecahan masalah terpilih lalu dibuat rencana kegiatan dalam bentuk POA (Plan Of
Action) yang akan dilaksanakan di wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Petukangan
Utara.
Terdapat banyak faktor yang mendasari timbulnya kesenjangan antara target yang
telah ditetapkan dengan hasil nyata yang dicapai. Salah satu metode yang digunakan
untuk menentukan penyebab masalah adalah dengan membuat diagram fish bone yang
menggunakan data yang telah diolah. Cara menganalisis penyebab masalah digunakan
pendekatan sistem yang meliputi input, proses, output/outcome, serta faktor lingkungan,
sehingga dapat ditemukan dan disimpulkan hal-hal yang menyebabkan munculnya
permasalahan.

Tabel 27. Kemungkinan Penyebab Masalah

INPUT KELEBIHAN KEKURANGAN

MAN Adanya kader yang rutin  Kurangnya kesadaran para


(Tenaga Kerja) melaksanakan kegiatan Puskesmas warga usia produktif akan
setiap bulannya. pentingnya skrining faktor
risiko PTM
 Belum ada kader yang
ditunjuk secara khusus
untuk bertanggung jawab
dalam sosialisasi pentingnya
skrining faktor risiko PTM.

Adanya petugas yang memegang Pemegang program merangkap


program pos UKK beberapa program lainnya
MONEY Adanya dana untuk menunjang  Tidak terdapat dana sehat
(Pembiayaan) kegiatan skrining faktor risiko pekerja (iuran pekerja)
PTM dari BLUD Puskemas.  Tidak ada donatur

Pendanaan pos UKK disubsidi oleh


Dinas Kesehatan Kota
METHOD (Metode) Adanya modul yang  Koordinasi antara tenaga
menggambarkan secara garis besar kesehatan dengan ketua
mengenai skrining faktor risiko RW, pemilik usaha dan
PTM. kader.
 Belum ada alur pelaksanaan
yang terkoordinasi.

MATERIAL Adanya media sosialisasi mengenai Kurangnya ketersediaan media


(Perlengkapan) faktor risiko PTM untuk tenaga sosialisasi untuk kader.
kesehatan di Puskesmas.
Adanya formulir survey kesehatan
kerja.

MACHINE

Tabel. Analisis Kemungkinan Penyebab Masalah dari Faktor Proses dan Lingkungan

PROSES KELEBIHAN KEKURANGAN

PLANNING Sudah ditetapkan pencapaian  Belum ada jadwal rutin untuk


program skrining faktor risiko sosialisasi mengenai faktor
PTM. risiko PTM.
 Belum ada forum untuk para
kader dan warga usia
produktif yang mendukung
skrining.

ORGANIZING  Adanya penanggung jawab di  Belum adanya pencatatan


Puskesmas yaitu dokter praktik. peserta kegiatan.
 Adanya pembinaan untuk kader
mengenai sosialisasi pentingnya
skrining faktor risiko PTM dan
kesehatan kerja.
 Adanya buku modul secara umum
mengenai skrining faktor risiko
PTM.
ACTUATING Pelatihan untuk para kader
mengenai pentingnya skrining
sudah berjalan.
Adanya target sasaran yang jelas.
CONTROLLING Adanya sistem pencatatan dan  Belum adanya sistem
pelaporan dari dokter kepada pencatatan dan pelaporan
kepala Puskesmas. yang sistematis dari kader ke
Puskesmas mengenai warga
usia produktif yang telah
Ditetapkan sistem rujukan ke
dilakukan skrining.
Puskesmas bagi pekerja yang
terdeteksi mengidap Penyakit Tidak  Belum adanya pelayanan
Menular pada skrining kesehatan. home visit untuk
meningkatkan kesadaran para
Terdapatnya formulir survey kesehatan warga usia produktif.
kerja.  Belum adanya penilaian
pengetahuan, sikap dan
perilaku (PSP) para warga
usia produktif.
Lingkungan Tempat pelaksanaan di wilayah  Kurangnya pengetahuan para
kerja Puskesmas kelurahan warga usia produktif
Petukangan Utara mengenai pentingnya
melakukan skrining.
 Kader seringkali memegang
peranan pada lebih dari satu
kegiatan Puskesmas.
 Tidak ada assessment risiko
Penyakit Akibat Kerja (PAK)
akibat hazard di lokasi kerja.
1. Skrining penyakit belum terjadwal 1. Tidak terdapat media informasi
1. Tidak terdapat adanya
1. Pemegang program secara rutin mengenai pencegahan penyakit
dana sehat pekerja 2. Belum terlaksananya konseling
merangkap beberapa usia produktif dan keselamatan
program lainnya
(iuran pekerja) mengenai penyakit pada usia
2. Tidak ada donator dan produktif dan kesehatan kerja kerja
sponsor sederhana
MATERIAL
MAN MONEY METHOD
Aktivitas
promotif dan
preventif
terintegrasi

P2
P1 P3
 Kurangnya pengetahuan
Kolaborasi dengan kader
para warga usia produktif
Jadwal skrining belum mencukupi  Belum dilakukannya
mengenai pentingnya
penyakit belum pencatatan rutin terhadap
Akses ke rumah pasien melakukan skrining.
terjadwal rutin penyakit pada usia
yang sulit  Kader seringkali
produktif
memegang peranan pada
Pelaksanaan yang belum  Belum terlaksananya
lebih dari satu kegiatan
terstandarisasi pengolahan data pada
Puskesmas.
penyakit usia produktif
 Tidak ada assessment
 Belum terlaksananya
PROSES sistem follow up pada
risiko Penyakit Akibat
Kerja (PAK) akibat
pasien yang terdiagnosis hazard di lokasi kerja.

LINGKUNGAN
Gambar 4. Fish bone permasalahan sebelum dilakukan intervensi

50
4.7 Penentuan Alternatif Pemecahan Masalah
Atas permasalahan yang sudah dipaparkan diatas, maka kami menentukan
berbagai alternatif pemecahan masalah sebagai berikut:

Tabel 29. Penentuan alternatif pemecahan masalah


Permasalahan Alternatif penyelesaian masalah
Kurangnya kesadaran para warga usia Sosialisasi kepada para warga usia
produktif akan pentingnya skrining produktif mengenai pentingnya
faktor risiko PTM dan kesehatan skrining faktor risiko PTM dan
kerja. kesehatan kerja
Belum tersedianya kader yang cukup Melakukan pembentukan dan pelatihan
untuk menjangkau pekerja di Pos UKK kepada kader, dan menentukan kader
yang bertanggung jawab.
Kurangnya koordinasi antara tenaga Membangun jalur koordinasi antara
kesehatan dengan ketua RW, pemilik tenaga kesehatan dengan ketua RW
usaha dan kader. pemilik usaha dan kader.
Belum ada alur pelaksanaan dan Membuat alur pelaksanaan dan jadwal
jadwal rutin yang terkoordinasi rutin yang terkoordinasi mengenai
mengenai sosialisasi pentingnya sosialisasi pentingnya skrining faktor
skrining faktor risiko PTM dan risiko PTM dan kesehatan kerja.
kesehatan kerja.
Tidak terdapat media informasi Memasang sarana informasi kesehatan
keselamatan di lingkungan kerja di tempat kerja
Tidak ada assessment risiko Penyakit Melakukan assessment risiko Penyakit
Akibat Kerja (PAK) akibat hazard di Akibat Kerja (PAK) akibat hazard di
lokasi kerja. lokasi kerja
Tidak terdapat adanya dana sehat Edukasi terkait guna iuran pekerja
pekerja (iuran pekerja)
Belum terlaksananya konseling Melakukan penyuluhan/ konseling
kesehatan kerja sederhana kesehatan kerja sederhana

4.8 Penentuan Prioritas Pemecahan Masalah dengan Kriteria Matriks


Setelah menentukan alternatif pemecahan masalah, selanjutnya dilakukan
penentuan prioritas alternatif pemecahan masalah. Penentuan prioritas alternatif
pemecahan masalah dilakukan dengan menggunakan kriteria matriks dengan rumus
MxIxV/C. Masing-masing penyelesaian masalah diberi nilai berdasarkan kriteria:

1. Magnitude: Besarnya penyebab masalah yang dapat diselesaikan dengan nilai 1-


5 dimana semakin mudah masalah yang dapat diselesaikan maka nilainya
mendekati angka 5.

51
2. Importancy: Pentingnya cara penyelesaian masalah dengan nilai 1-5 dimana
semakin pentingnya masalah untuk diselesaikan maka nilainya mendekati angka
5.
3. Vulnerability: Sensitifitas cara penyelesaian masalah dengan nilai 1-5 dimana
semakin sensitifnya cara penyelesaian masalah maka nilainya mendekati angka
5.
4. Cost: Biaya (sumber daya) yang digunakan dengan nilai 1-5, dimana semakin
kecil biaya yang dikeluarkan nilainya mendekati angka 1.

Dari hasil penggabungan analisis pemecahan masalah didapatkan alternatif pemecahan


masalah sebagai berikut:

A. Sosialisasi kepada para warga usia produktif mengenai pentingnya skrining faktor
risiko PTM dan kesehatan kerja.
B. Melakukan pembentukan dan pelatihan kepada kader, dan menentukan kader yang
bertanggung jawab.
C. Membangun jalur koordinasi antara tenaga kesehatan dengan ketua RW pemilik
usaha dan kader.
D. Membuat alur pelaksanaan dan jadwal rutin yang terkoordinasi mengenai
sosialisasi pentingnya skrining faktor risiko PTM dan kesehatan kerja.
E. Memasang sarana informasi kesehatan di tempat kerja
F. Melakukan assessment risiko Penyakit Akibat Kerja (PAK) akibat hazard di
lokasi kerja.
G. Edukasi terkait guna iuran pekerja
H. Melakukan penyuluhan/ konseling kesehatan kerja sederhana.

52
Tabel 30. Penentuan Prioritas Masalah dengan Kriteria Matrix

Kriteria Hasil akhir


Penyelesaian masalah Urutan
M I V C (MxIxV)/C

Sosialisasi kepada para warga


usia produktif mengenai
pentingnya skrining faktor 5 4 3 3 27 II
risiko PTM dan kesehatan
kerja.
Melakukan pembentukan dan
pelatihan kepada kader, dan
4 4 4 4 16 VI
menentukan kader yang
bertanggung jawab.
Membangun jalur koordinasi
antara tenaga kesehatan
4 3 3 2 18 V
dengan ketua RW pemilik
usaha dan kader.
Membuat alur pelaksanaan
dan jadwal rutin yang
terkoordinasi mengenai
3 4 3 3 12 VII
sosialisasi pentingnya skrining
faktor risiko PTM dan
kesehatan kerja.
Memasang sarana informasi
5 5 3 3 25 III
kesehatan di tempat kerja
Melakukan assessment risiko
Penyakit Akibat Kerja (PAK) 5 4 2 2 20 IV
akibat hazard di lokasi kerja
Edukasi terkait guna iuran
3 2 2 2 6 VIII
pekerja
Melakukan penyuluhan/
konseling kesehatan kerja 5 4 3 2 30 I

sederhana.

Setelah penentuan prioritas alternatif pemecahan penyebab masalah dengan


menggunakan kriteria matriks, maka didapatkan urutan prioritas alternatif pemecahan
penyebab kendala yang dihadapi oleh kader kesehatan dan petugas kesehatan di
Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara adalah sebagai berikut:
I. Melakukan penyuluhan/ konseling kesehatan kerja sederhana.

53
II. Sosialisasi kepada para warga usia produktif mengenai pentingnya skrining faktor
risiko PTM dan kesehatan kerja.

III. Memasang sarana informasi kesehatan di tempat kerja

IV. Melakukan assessment risiko Penyakit Akibat Kerja (PAK) akibat hazard di lokasi
kerja

V. Membangun jalur koordinasi antara tenaga kesehatan dengan ketua RW pemilik usaha
dan kader.

VI. Melakukan pembentukan dan pelatihan kepada kader, dan menentukan kader yang
bertanggung jawab.

VII. Membuat alur pelaksanaan dan jadwal rutin yang terkoordinasi mengenai sosialisasi
pentingnya skrining faktor risiko PTM dan kesehatan kerja.

VIII. Edukasi terkait guna iuran pekerja

BAB V
METODE DIAGNOSTIK

Rancangan diagnostik komunitas


Jenis penelitian ini adalah penelitian descriptive observational, di mana
penelitian dilakukan dengan jenis data yang dikumpulkan yaitu data kuantitatif.
Penggunaan data bertujuan mendeskripsikan serta menganalisis data dengan tujuan
utama untuk memberikan gambaran mengenai suatu keadaan secara objektif.
Rancangan penelitian yang digunakan berupa wawancara dan pemeriksaan kesehatan
kepada warga usia produktif di RW 09 dengan tujuan membuat penilaian terhadap
penyelenggaraan suatu program dan hasilnya digunakan untuk menyusun rencana
perbaikan program tersebut sehingga diharapkan tujuan dari program dapat tercapai
di masyarakat.
Instrumen penelitian berupa kuisioner Pengetahuan Sikap Perilaku (PSP)
masyarakat usia produktif terhadap skrining kesehatan yang akan ditanyakan ketika

54
dilakukan pemeriksaan, untuk mengukur pengetahuan dan sikap mengenai skrining
kesehatan sebagai salah satu standar pelayanan minimal bagi usia produktif di RW 09
Kelurahan Petukangan Utara pada tahun 2019.

Indikator keberhasilan
Meningkatnya kesadaran masyarakat untuk melakukan skrining penyakit tidak
menular di Kelurahan Petukangan Utara, serta meningkatnya tingkat pengetahuan
warga terhadap risiko penyakit tidak menular di wilayah RW 09, Kelurahan
Petukangan Utara dalam rangka menurunkan angka kesakitan dan kematian akibat
penyakit tidak menular

Lokasi dan waktu


Lokasi: RW 09 di wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara,
Kecamatan Pesanggrahan, Jakarta Selatan.
Waktu: Juni - Agustus 2019

55
Target sasaran evaluasi program
Teknik pengambilan sampel dilakukan dengan teknik consecutive non random
sampling,dengan :
a. Kriteria inklusi :
i. Semua masyarakat RW 09 di wilayah Kelurahan Petukangan Utara
ii. Semua masyarakat usia produktif yang bertempat tinggal menetap di RW
09 di wilayah Kelurahan Petukangan utara
b. Kriteria eksklusi
i. Masyarakat yang tidak memiliki KTP
ii. Masyarakat yang tinggal di RW 09 namun alamat KTP berada di luar
wilayah Kelurahan Petukangan Utara

Besarnya sampel
i. Populasi infinit

Keterangan :
n0 = Jumlah sampel infinit
Z = Tingkat kemaknaan dikehendaki adalah 95% maka 1,96
P = Presentase capaian skrining ptm di Petukangan utara sebesar 1,77%
q = Presentase Skrining yang belum tercapai di Petukanagan utara
sebesar 98,3%
d = Kesalahan absolut yang dapat diterima, berdasarkan pustaka yang
ada pada studi ini digunakan 5% atau 0,05

Maka jumlah sampel infinit adalah:


(1,96)2 𝑥 0,0177 𝑥 0,983
=
(0,05)2

= 26,6 = 27
ii. Populasi Finit

n = 27
1+/27/38220
n = 26,16 = 26

56
Keterangan :
n = jumlah sample
n0= populasi infinit
N= Jumlah masyarakat usia produktif di wilayah Kelurahan Petukangan utara

Analisis Komunitas dan Table Plan of Action


Data hasil kegiatan yang diperoleh dari Puskesmas Kelurahan Petukangan
utara kemudian dianalisis berdasarkan Standar Pelayanan Minimal (SPM). Masalah
pada evaluasi program ini merupakan hasil kegiatan dengan pencapaian yang kurang
dari target yang sudah ditentukan berdasarkan SPM. Dari beberapa masalah tersebut
dilakukan upaya pemecahan dengan menerapkan metode algoritma problem solving
cycle, yaitu setelah dilakukan identifikasi masalah maka selanjutnya ditentukan
prioritas masalah dengan menggunakan metode Hanlon Kuantitatif.
Setelah didapatkan prioritas masalah maka langkah selanjutnya adalah
melakukan analisis hal-hal apa saja yang menjadi penyebab terjadinya masalah
tersebut dengan menggunakan diagram fishbone berdasarkan pendekatan sistem dan
ditentukan alternatif pemecahan masalahnya. Setelah didapatkan alternatif pemecahan
masalah maka ditentukan prioritas pemecahan masalah dengan menggunakan metode
kriteria matriks. Berdasarkan hasil perhitungan kriteria matriks maka didapatkan
prioritas pemecahan masalah dan akan melakukan diagnostik komunitas.

57
Tabel 34 . Plan of Action

Penanggung Kriteria
No. Kegiatan Tujuan Sasaran Tempat Pelaksana Waktu Dana Metode
Jawab Keberhasilan

Dokter
Kader RW 09
Mensosialisasikan Muda,
memahami
Rapat dengan mengenai penyakit Kader RW PJ program Pembimbing Dana
1. Balai Warga Juli 2019 Diskusi tentang PTM di
ibu kader tidak menular 09 PTM Puskesmas, swadaya
rumah masing
kepada ibu kader PJ program
masing
PTM

2. Melakukan Mengetahui Warga RW RW 09 PJ program Dokter Juli – Dana Kuesioner Terdapat data
assesment bagaimana 09 PTM Muda, Agustus swadaya PTM di
pengetahuan, pengetahuan, sikap Pembimbing 2019 Kelurahan
Puskesmas
sikap dan dan perilaku Petukangan
dan
perilaku masyarakat tentang Pembimbing Utara
masyarakat PTM Kampus
tentang PTM
{psp}

58
Tabel 34 . Tabel Lanjutan Plan of Action
Penanggung Kriteria
No. Kegiatan Tujuan Sasaran Tempat Pelaksana Waktu Dana Metode
Jawab Keberhasilan

3. Melakukan - Mengidentifikasi Pemangku Puskesmas PJ program Dokter Agustus Dana Mengadakan - Teridentifikasi
Focus Group masalah kepentingan Kecamatan PTM Muda, 2019 Swadaya pertemuan masalah
Discussion penyebab tidak RW 09 Pembimbing dengan penyebab tidak
Puskesmas
melibatkan tercapainya Kelurahan pemangku terlaksananya
dan
kepala skrining PTM Petukangan Pembimbing kepentingan skrining PTM
kelurahan, - Menggalang Utara Kampus di RW 09 - Tercapainya
kepala RW, komitmen Kelurahan kesepakatan
kepala perangkat petukangan skrining PTM
puskesmas masyarakat utara untuk yang akan
untuk membuat untuk melakukan dilaksanakan
penjadwalan melakukan Focus Group
pelaksanaan skrining PTM Discussion
program
skrining PTM

59
BAB VI
HASIL DIAGNOSTIK KOMUNITAS

6.1 Evaluasi Intervensi Kegiatan


Intervensi kegiatan yang dilakukan di wilayah kerja Puskesmas Kelurahan
Petukangan Utara adalah sebagai berikut:

Tabel 35. Daftar Kegiatan

No Tanggal Kegiatan

Melakukan wawancara dengan Kepala Puskesmas, dokter


1. 15 – 18 Juni 2019 pembimbing dan pemegang program Skrining PTM
Puskesmas Kelurahan Petukangan utara

Melakukan diskusi dengan pemegang program Skrining


2. 19 Juli 2019
PTM Puskesmas Kelurahan Petukangan utara

Melakukan diskusi dengan Kepala Kelurahan dan bagian


3. 19 Juni 2019
Kasi Kesra Kelurahan Petukangan utara

Melakukan diskusi dengan Ketua RW 09, Ketua RT, serta


4. 22 Juni 2019
kader di RW 09

Pembagian Formulir skrining faktor risiko penyakit tidak


5. 23 Juni 2019 menular kepada seluruh warga usia produktif di RW 09
Kelurahan Petukangan utara

Melakukan pengelolaan mengenai PTM di Kantor


6. Agustus 2019 Kecamatan Pesanggrahan pada pihak kecamatan, kelurahan,
Ketua RW 09 dan Kader terkait

60
Intervensi 1: Melakukan pengambilan data sampel

6.2 Evaluasi Data Kuantatif/ Wawancara Sasaran


Berdasarkan wawancara yang kami lakukan dengan masyarakat, alasan
masyarakat tidak pergi ke Skrining PTM karena kesadaran masyarakat usia
produktif terhadap kesehatan masih kurang. Selain itu, masyarakat juga masih
mempunyai persepsi memeriksakan kesehatan membuat mereka mengetahui
penyakit yang diderita, sehingga tidak memeriksakan kesehatannya. Masyarakat di
RW 09 sebagian besar adalah menengah ke bawah dan mereka masih sangat
terbebani dengan biaya yang di pungut untuk melakukan pemeriksaan.
Menurut beberapa masyarakat, pengadaan Skrining PTM di hari kerja juga
membuat masyarakat tidak bisa datang ke Skrining PTM , karena masyarakat usia
produktif harus bekerja. Alasan ini juga menjelaskan yang lebih banyak datang ke
Skrining PTM adalah perempuan, biasanya adalah ibu rumah tangga.
Penelitian dilakukan terhadap 26 orang yang berusia 15-59 tahun di RW 09
Kelurahan Petukangan Utara. Hasil penelitian di dapat dari data primer melalui
pengisian kuesioner pada bulan Juli 2019 yang bertempat di Kelurahan
Petukangan Utara, Jakarta Selatan. Berikut adalah penjabaran hasil penelitian
yang didapatkan :
Tabel 35 . Distribusi karakteristik sosiodemografi subjek ( n = 26 )
Sosiodemografi Jumlah Presentase (%)
Usia
19-30 tahun 4 15.3
31-40 tahun 5 19.2
41-50 tahun 8 30.7
51-59 tahun 9 34.6
Pendidikan
Rendah 16 61.5
Tinggi 10 38.4
Pekerjaan
Bekerja 11 42.4
Tidak bekerja 15 57.6
Jenis kelamin
Laki-laki 5 19.3
Perempuan 21 80.7

61
Tabel 35. Responden penelitian berjumlah 26 orang dan yang terbanyak
berusia 51 - 59 tahun dengan jumlah 9 orang (34,6%). Proporsi responden
penelitian berdasarkan pendidikan didominasi oleh responden yang berpendidikan
rendah dengan jumlah 16 orang (61,5%). Besar proporsi responden penelitian
berdasarkan pekerjaan didominasi oleh responden yang tidak bekerja sebanyak 15
orang (57,6%). Jenis kelamin terbanyak adalah perempuan sebanyak 21 orang
(80,7%). Menurut beberapa responden, pengadaan Skrining PTM di hari kerja
juga membuat masyarakat yang bekerja tidak bisa datang ke Skrining PTM.
Alasan ini juga menjelaskan kenapa lebih banyak perempuan yang datang ke
Skrining PTM dibandingkan laki-laki.

Tabel 36. Distribusi karakteristik sikap, dan perilaku tentang Skrining PTM ( n =
26)

Variabel Jumlah Presentase (%)


Sikap
Baik 12 46,2
Tidak baik 14 53,8
Perilaku
Baik 15 57,6
Tidak baik 11 42,3

Tabel 36. Untuk mengetahui sikap responden dilakukan penyebaran kuesioner


dengan berbagai pertanyaan tentang sikap responden terhadap Skrining PTM.
Didapatkan hasil baik sebanyak 12 orang (46.2%) dan Tidak baik sebanyak 14
orang (53,8%). Dari 26 responden, 11 responden masih perilaku Tidak baik
terhadap Posbindu. Sehingga, dapat disimbulkan masih banyak warga di RW 09
masih memiliki kesadaran yang rendah terhadap kesehatannya sehingga tidak
memeriksakan dirinya ke Skrining PTM.

62
Tabel 37. Perbandingan antara hasil pretest dan posttest pengetahuan tentang
Skrining PTM ( n = 26 )

Pretest Posttest P
N (%) N (%)
Pengetahuan tentang
Skrining PTM
Baik 5 19,2% 19 73,1 % 0,664
Kurang 21 80,3% 7 26,9%

Tabel 37. Hubungan antara pengetahuan tentang Skrining PTM RW 09


didapatkan yang memiliki pengetahuan baik tentang Skrining PTM sebanyak 5
orang (19,2%) dan buruk sebanyak 21 orang (80,3%). Untuk meningkatkan
pengetahuan masyarakat terhadap Skrining penulis melakukan penyuluhan
terhadap target sasaran dan memberlakukan sistem pre-test dan post-test. Dengan
nilai P= 0,674 menunjukkan penelitian ini bermakna dalam artian penyuluhan
yang diberikan di RW 09 berguna dalam meningkatkan pengetahuan masyarakat
terhadap Skrining PTM.

63
BAB VII

HASIL INTERVENSI KEGIATAN DAN PEMBAHASAN

7.1 Hasil Intervensi Kegiatan


7.1.1 Rapat Bersama Dokter Puskesmas dan Pemegang Program
Rapat ini diadakan di Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara pada tanggal
22 Juni 2019. Dalam rapat ini membahas mengenai kegiatan skrining penyakit
tidak menular yang ada di Kelurahan Petukangan Utara apakah sudah sesuai
prosedur dalam pelaksanaannya, serta membahas kendala dan masalah dalam
pelaksanaannya. Dokter Puskesmas dan Pemegang Program turut mengevaluasi
kegiatan yang baru berjalan beberapa bulan terakhir. Kegiatan skrining ini di
adakan sebulan sekali pada minggu ketiga setiap bulannya dan skrining memiliki
beberapa kegiatan diantaranya pengukuran tinggi badan, berat badan , lingkar
perut, pemeriksaaan tekanan darah, gula darah, kolesterol, asam urat, konsultasi
dokter dan penyuluhan penyakit tidak menular itu sendiri. Kemudian diadakan
diskusi terbuka untuk membahas masalah serta memberikan solusi untuk hal
tersebut. Berdasarkan diskusi terbuka tersebut terdapat beberapa masukan
diantaranya :
a. Akan dilakukan advokasi kepada ketua RW setempat mengenai kegiatan
skrining yang akan melibatkan warga usia produktif di Kelurahan Petukangan
Utara sekaligus kader yang bertanggung jawab terhadap kegiatan skrining di
setiap RW.

b. Pembuatan buku panduan kader, leaflet dan flipchart sebagai media promosi
dan informasi kegiatan skrining penyakit tidak menular.

c. Melakukan sosialisasi dan penyuluhan penyakit tidak menular melalui PSN,


posbindu dan kegiatan puskesmas lainnya.

d. Akan dilakukan pembagian kuisioner PSP kepada warga usia produktif


melalui kegiatan PSN dan posbindu serta kegiatan skrining itu sendiri.

64
e. Akan dilakukan pre-test dan post-test sebelum dan sesudah penyuluhan guna
mengetahui peningkatan pengetahuan warga setelah penyuluhan mengenai
penyakit tidak menular

f. Akan diadakan sosialisasi dan pembinaan kepada kader kesehatan yang


bertanggung jawab terhadap skrining ptm mengenai kegiatan skrining ptm di
Puskesmas Kelurahan Petukangan Utara.

7.1.2 Pembuatan Media Promosi Dan Edukasi Untuk Kader dan Masyarakat
Pembuatan media promosi dan edukasi untuk kader dan masyarakat berupa
buku panduan kader, leaflet, dan flipchart mengenai skrining ptm. Dengan adanya
media promosi ini kader dan masyarakat lebih mengetahui mengenai adanya
program ini dan ikut serta dalam kegiatan skrining. Terdapat 3 media promosi,
diantaranya adalah :
1. Buku panduan kader
Buku panduan kader ini berisikan penjelasan mengenai apa saja yang
termasuk penyakit tidak menular, faktor risiko, gejala, pemeriksaan skrining
ptm dan pencegahan (cerdik).
Buku ini diberikan kepada kader yang bertanggung jawab pada skrining
ptm sehingga dapat membantu memberikan informasi pada warga usia
produktif yang belum mengikuti skrining.
2. Leaflet
Leaflet ini berisikan penjelasan mengenai penyakit tidak menular, faktor
risiko, gejala dan pencegahan (cerdik).
Leaflet ini di berikan kepada pemegang program sehingga dapat dibagikan
kepada peserta skrining dan pasien yang berobat ke Puskesmas Kelurahan
Petukangan Utara. Pemberian leaftet ini bertujuan untuk memberikan informasi
tentang penyakit tidak menular.

65
3. Flipchart
Flipchart ini berisikan penjelasan apa saja yang termasuk penyakit tidak
menular, faktor risiko, gejala, pemeriksaan skrining ptm dan pencegahan
(cerdik). Flipchart ini diberikan kepada dokter puskesmas dan pemegang
program sehingga dapat digunakan untuk penyuluhan berikutnya di
puskesmas.

7.1.3 Pembinaan Kepada Kader


Pembinaan dilakukan kepada kader dan masyarakat pada 15 Juli 2019.
Pembinaan ini bertujuan untuk memberikan informasi tentang skrining penyakit
tidak menular serta informasi mengenai penyakit tidak menular. Setelah
dilakukannya pembinaan kader, dilakukan juga tanya jawab interaktif seputar
skrining penyakit tidak menular untuk menilai pengetahuan kader. Kemudian
dapat disimpulkan bahwa informasi yang telah disampaikan telah dipahami
dengan baik.

7.1.4 Penyuluhan dan edukasi kepada masyarakat


Penyuluhan dan edukasi pada masyarakat dilakukan pada saat kegiatan
seperti PSN, posbindu dan kegiatan puskesmas lainnya yang telah dilakukan sejak
15 Juli sampai 02 Agustus 2019 . Penyuluhan dan edukasi ini bertujuan untuk
memberikan informasi tentang skrining serta informasi mengenai penyakit tidak
menular. Setelah dilakukan penyuluhan dan edukasi, dilakukan juga tanya jawab
interaktif dengan masyarakat seputar materi yang telah disampaikan, kemudian
dapat disimpulkan bahwa informasi yang disampaikan telah dipahami dengan
baik.

7.1.5 Pengisian kuisioner oleh warga usia produktif


Pengisian kuisioner dilakukan pada saat kegiatan seperti PSN, posbindu
atau kegiatan puskesmas lainnya dimulai sejak tanggal 15 Juli sampai 02 Agustus
2019 . Kuisioner ini berisi pertanyaan yang berkaitan dengan pengetahuan, sikap
dan perilaku peserta skrining penyakit tidak menular. Tujuan dari pengisian

66
kuisioner ini antara lain untuk menganalisa pengetahuan dan minat warga usia
produktif kegiatan skrining yang diadakan puskesmas.

67
NO Upaya Indikator Kerja Kegiatan Target Mitra Kerja Waktu Hasil
(Intervensi) Sasaran
INPUT
1 [Man]
Melakukan alur koordinasi Terbentuk koordinasi Advokasi dengan Membina Ketua RW dan Juli 2019 Terbentuknya jadwal rutin
dengan pemegang program, dengan pihak RW pihak RW hubungan Kader Skrining Penyakit Tidak
pihak RW, dan kader untuk setempat. setempat yang baik setempat. Menular
melakukan skrining PTM secara Kelurahan dengan RW
terjadwal kepada warga usia Petukangan Utara. setempat
produktif sehingga
skrining PTM
dapat
terlaksana
sesuai
rencana.

2. [Method]
 Menyarankan kegiatan Terbantuk koordinasi Menyesuaikan Kader Pemegang Juli 2019  Telah dilakukam
skrining PTM berjalan dengan pihak kader jadwal Skrining setempat program pencatatan rutin
rutin dan berkolaborasi setempat. PTM dengan terhadap penyakit
dengan Posbindu Posbindu pada usia produktif.
 Melakukan konseling  Belum
mengenai penyakit tidak terlaksananya
menular pada usia sistem follow up
produktif pada pasien yang
terdiagnosis

3 [Material]
Membuat media (buku panduan Peningkatan Membuat media Kader dan - Juli 2019 Meningkatnya pengetahuan
kader, leaflet dan flipchart) pengetahuan kader cetak seperti buku warga kader dan masyarakat
dengan desain menarik dan dan masyarakat panduan kader, setempat mengenai skrining PTM serta
informatif yang dapat disebarkan mengenai skrining leaflet dan meningkatnya minat
kepada kader dan warga serta PTM serta flipchart masyarakat dalam mengikuti

68
dapat ditaruh di tempat umum peningkatan minat kegiatan skrining PTM
(Puskesmas dll). masyarakat usia diikuti dengan meningkatnya
produktif untuk jumlah peserta skrining PTM
mengikuti kegiatan pada bulan berikutnya.
Skrining PTM.
4 [Money] Meringankan kader - Kader dan Kader Juli 2019 Terbentuknya iuaran kader
Menyarankan membuat iuran dan warga saat warga setempat dan warga setempat guna
untuk penyediaan stik gula kegiatan skrining setempat menyediakan stik gula darah,
darah, kolesterol dan asam urat berikutnya kolesterol dan asam urat
PROSES
1. [Planning] Kedatangan pasien Pemeriksaan gula Warga Kader Juli 2019 Dengan terjadwalnya
Menjadwalkan skrining penyakit untuk usia produktif darah, kolesterol, setempat usia setempat skrining ini diharapkan
tidak menular bersama dengan baik laki laki maupun asam urat, dan produktif warga setempat turut aktif
posbindu perempuan tekanan darah datang ke posbindu
meningkat pada usia
produktif
2. [Organizing] Aktivitas skrining Aplikasi SPM pada Petugas RT, RW, dan Juli 2019 Diharapkan telah sesuai
Melaksanakan skrining usia telah mengacu pada skrining di posbindu dan kader dan dengan SPM yang berlaku
produktif dengan mengacu pada SPM posbindu warga pemegang
SPM terkait setempat program
3. [Actuating] Komunikasi dengan Terbentuk Pertemuan Kader Juli 2019 Terbentuknya jadwal
Melakukan kolaborasi dengan kader secara efektif koordinasi dengan rutin dengan setempat pertemuan kader dengan
kader pihak kader kader untuk pemegang program
menyamakan
persepsi
4. [Controlling] Terpantau dan Pencatatan hasil Pemegang Kader Juli 2019 Terbentuknya data yang
Melakukan pencatatan rutin tercatatnya penyakit pemeriksaan dan program dan setempat dapat diolah dengan baik
terhadap penyakit usia produktif pada usia produktif diagnosis kader
setelah dilakukan skrining dan tersusunnya 10 setempat
diagnosis terbanyak
pada skrining dan
melakukan intervensi

69
70
LAMPIRAN

Lampiran 1. Media Penyuluhan

Booklet

71
72
Leaflet

73
Flipchart

74
Lampiran 2. Dokumentasi Kegiatan

Kunjungan kader dan sosialisasi Skrining PTM

75
Kegiatan Skrining PTM di RW 09 Petukangan Utara

76
DAFTAR PUSTAKA

1. Penyakit Tidak Menular available at http://www.depkes.go.id/pdf.php?id=13010200029


accesed on 10th July 2019
2. Rencana Aksi Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun
2015 – 2019, Direktorat Jendral Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan
Tahun 2015, Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.
3. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 4 Tahun 2019 Tentang Standar Teknis
Pemenuhan Mutu Pelayanan Dasar Pada Standar Pelayanan Minimal Bidang
Kesehatan
4. Kementerian Kesehatan RI. Potret Sehat Indonesia. Jakarta : 2018.
http://www.depkes.go.id/article/view/18110200003/potret-sehat-indonesia-dari-
riskesdas-2018.html). (diakses pada 10 Juli 2019).
5. Kementerian Kesehatan RI. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
44 Tahun 2016 Pedoman Manajemen Puskesmas. 2016.
6. Pusat Data Informasi Kementerian Kesehatan RI. PTM Di Rumah Sakit 2009 dan
2010. Bulletin Jendela Data dan informasi kesehatan. Vol 2. 2012
7. Riset Kesehatan Dasar. Penyakit tidak menular. Jakarta: Riskesdas. 2013.p.83-96.
8. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Hasil Utama RISKESDAS. Indonesia :
2018.http://www.depkes.go.id/resources/download/infoterkini/materi_rakorpop_2018/
Hasil%20Riskesdas%202018.pdf. (diakses 10 Juli 2019)

77