Anda di halaman 1dari 11

MANUSIA SEBAGAI MAKHLUK PENDIDIKAN

Dosen Pengampu:

ABNA HIDAYATI, S.Pd, M.Pd

Disusun Oleh:

1. WULANDARI MULYA SISKA (18003171)

FILSAFAT PENDIDIKAN

FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS NEGERI PADANG


2019
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan
nikmat dan karunianya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik.
Shalawat dan salam kepada nabi Muhammad SAW, yang telah membawa kita dari zaman
jahiliah menuju zaman yang penuh dengan ilmu pengetahuan seperti sekarang ini.
Ucapan terima kasih kepada ibu ABNA HIDAYATI,S.Pd, M.Pd. selaku dosen mata
kuliah Filsafat Pendidikan yang telah memberikan tugas kepada penulis selaku peserta
didik. Hal ini dapat menjadi bekal dan pengalaman penulis untuk waktu yang akan datang.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangan dan jauh dari kata
sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun
sehingga dapat memberikan manfaat dan menambah wawasan bagi yang membutuhkan dan
khususnya bagi penulis untuk memperbaiki makalah kedepannya.

Padang, 17 Oktober 2019

Penyusun

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................. i

DAFTAR ISI .......................................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................................... 1

A. Latar Belakang .................................................................................................... 1

B. Rumusan Masalah ............................................................................................... 1

C. Tujuan ................................................................................................................. 1

BAB II PEMBAHASAN .................................................................................................... …3

A. Manusia sebagai Makhluk Pendidikan ............. Error! Bookmark not defined.

B. Dunia Manusia sebagai Dunia Terbuka ............ Error! Bookmark not defined.

C. Manusia sebagai Makhluk yang dapat dan Perlu dididik ................................... 9

D. Batas-Batas Pendidikan....................................................................................... 9

BAB III PENUTUP .............................................................................................................. 10

A. Kesimpulan ....................................................................................................... 10

DATAR PUSTAKA ............................................................................................................. 11

ii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

B. Rumusan Masalah
1. Bagaimanakah pandangan filsafat tentang manusia sebagai makhluk pendidikan?

2. Bagaimanakah pandangan filsafat tentang dunia manusia sebagai dunia terbuka?

3. Bagaimanakah pandangan filsafat tentang manusia sebagai makhluk yang dapat dan
perlu di didik?

4. Bagaimanakah batas-batas pendidikan?

C. Tujuan
1. Memiliki pengetahuan tentang manusia sebagai makhluk pendidikan.
2. Memiliki pengetahuan tentang dunia manusia sebagai dunia terbuka.
3. Memiliki pengetahuan tentang manusia sebagai makhluk yang dapat dan perlu di
didik.
4. Memiliki pengetahuan tentang batas-batas pendidikan.

1
BAB II

PEMBAHASAN

A. Manusia sebagai Makhluk Pendidikan


Sehubungan dengan pandangan filsafat tentang hakikat manusia dalam pendidikan,
Syam (1988:153) menulis bahwa hakikat “manusia adalah subjek pendidikan, sekaligus
juga sebagai objek pendidikan”. Manusia dewasa yang berkebudayaan adalah subjek
pendidikan dalam arti yang bertanggung jawab secara moral atas perkembangan pribadi
anak-anak mereka, generasi penerus mereka. Manusia dewasa, apalagi berprofesi
keguruan (pendidikan), memiliki tanggung jawab formal untuk melaksanakan misi
pendidikan sesuai dengan tujuan dan nilai-nilai yang dikehendaki masyarakat dan
bangsa.

Dalam proses perkembangan kepribadiannya, manusia yang belum dewasa, baik


menuju pembudayaan maupun proses kematangan dan integritas, adalah “objek”
pendidikan. Artinya, mereka adalah sasaran atau “bahan” yang dibina, meskipun sering
juga disadari bahwa perkembangan kepribadian adalah self-development melalui
selfactivities; jadi sebagai subjek yang sadar mengembangkan diri sendiri.

Proses pendidikan yang berlangsung di dalam kondisi antaraksi yang pluralistis


(antara subjek dengan lingkungan alamiah, sosial dan kultural) amat ditentukan oleh
aspek manusianya. Sebab, kedudukan manusia sebagai subjek di dalam masyarakat,
bahkan dalam alam semesta, memberikan konsekuensi tanggung jawab yang besar bagi
manusia. Manusia mengemban amanat untuk membina masyarakat, memelihara alam
lingkungan hidup bersama. Bahkan manusia terutama bertanggung jawab atas martabat
kemanusiaannya (human dignity).

Sejarah usaha manusia untuk mengerti dirinya sendiri, kepribadiannya, sudah ada
sejak ada ilmu pengetahuan. Ilmu jiwa (psikologi) yang mula-mula berupa ilmu jiwa

3
metafisika adalah salah satu usaha tersebut. Makin mendalam manusia menyelidiki
kepribadiannya, makin banyak problema yang timbul, makin banyak pula rahasia yang
meminta jawaban. Manusia adalah makhluk misterius yang unik dan penuh rahasia.

Pencapaian beberapa manusia genial memberi bukti pula betapa potensi manusia
sebagai subjek yang mengagumkan sesamanya. Pencapaian ini pula yang memberi
keyakinan bagi manusia untuk mengembangkan kepribadian semaksimal mungkin.

Manusia sebagai subjek dihadapkan kepada fenomena baru dalam kesadarannya,


yakni menghadapi problem yang jauh lebih sulit daripada problema - problema
sebelumnya. Manusia sebagai makhluk berpikir bertanya, siapakah atau apakah aku ini
sesungguhnya? Manusia sebagai subjek menjadikan dirinya sendiri (sebagai pribadi dan
sebagai keutuhan) dan kalau sebagai objek yang menuntut pengertian, pengetahuan atau
pemahamannya. “Kenalilah dirimu!” adalah kata-kata klasik yang tetap mengandung
makna yang ideal, khususnya amat bersifat pedagogis, di samping bernilai filosofis.
Sedemikian jauh, manusia masih belum yakin bahwa ia telah mengenali dirinya sendiri.
Bahkan makin dalam ia menyelami dan memahami kepribadiannya, makin sukar ia
mengerti identitasnya. Apa yang ia mengerti tentang kepribadiannya makin ia sadari
sebagai suatu asumsi yang amat “dangkal” dan relatif, bahkan juga amat subjektif.

Perwujudan kepribadian seseorang akan tampak dalam keseluruhan pribadi manusia


dalam hubungan antaraksinya dengan lingkungan hidupnya. Penafsiran manusia tentang
tingkah lakunya belum menjamin pengertiannya tentang kepribadian manusia sebagai
makhluk berpikir. Apa yang disimpulkan sebagai pengertian itu lebih bersifat statis,
sedangkan usaha untuk mengerti manusia secara aktif dan terus menerus di dalam
kondisi antarhubungan dan antaraksi sesama itu bersifat dinamis.

Asas dinamis ini merupakan esensi watak manusia, yang terus berkembang,
bertumbuh dan menuju integritas kepribadiannya. Demikian pula pengertian manusia
tentang seseorang, tentang kepribadiannya, selalu berkembang. Itulah sebabnya
dikatakan: “tak kenal maka tak cinta”. Bahkan “cinta itu tumbuh dari pengenalan”.
Artinya, makin kita kenal, makin kita memahami kepribadiannya. Implikasi pandangan

4
ini ialah jangan tergesa-gesa menjauhi atau membenci seseorang, karena kita belum
mengenal seseorang itu. Bahkan sesungguhnya, adalah kewajiban seseorang untuk
mengerti tingkah laku, kepribadian orang lain di dalam antarhubungan dan antaraksi
sosial. Dan sesuai dengan asas-asas nilai demokrasi, seseorang wajib menghormati
martabat pribadi orang lain. Prinsip self-respect, menghormati pribadi orang lain,
merupakan pangkal untuk kehormatan diri sendiri. Artinya, untuk dihormati, hormatilah
lebih dahulu orang lain.

B. Dunia Manusia sebagai Dunia Terbuka


Manusia bersifat terbuka, artinya bahwa dalam eksistennya manusia adalah
makhluk yang belum selesai mengadakan dirinya sendiri. Ia harus merencanakan dan
terus menerus berupaya “mewujudkan” apa yang telah direncanakannya itu, untuk
menjadi seseorang pribadi tertentu sesuai pilihannya (bereksistensi). Perkembangan
manusia bersifat terbuka, untuk memahami sesuatu kita perlu melakukan
perbandingan, demikian pula untuk memahami sifat perkembangan manusia. Bolk
telah mengemukakan teori retardasi (teori perlambatan dan perkembangan) sebagai
hasil perbandingan antara perkembangan manusia dengan perkembangan hewan.
Teorinya menunjukkan bahwa perkembangan hewan bersifat terspesialisasi (tertutup),
sedangkan perkembangan manusia bersifat belum terspesialisasi (terbuka).

Manusia bereksistensi didunia, artinya manusia secara aktif “mengadakan” dirinya,


tetapi bukan dalam arti menciptakan dirinya sebagaimana tuhan menciptakan manusia,
melainkan manusia harus bertanggung jawab atas keberadaan dirinya, ia harus
bertanggung jawab menjadi apa atau menjadi siapa nantinya. Bereksistensi berate
merencanakan, berbuat, dan menjadi sehingga setiap saat manusia dapat menjadi lebih
atau kurang dari keadaannya. Dalam kalimat lain dapat dinyatakan bahwa manusia
bersifat terbuka, manusia addalah makhluk yang belum selesai “mengadakan” dirinya.

Proses saling mengisi dan mengimbangi tidak dirasakan sebagai suatu yang rumit
dan sulit. Orang tua merasa bertanggung jawab, kasih sayang dan kepercayaan untuk
memberikan bantuan kepadanya dalam rangka memungkinkan kelangsungan hidupnya,

5
karena anak itu adalah anaknya. Sedangkan anak merasa wajar perlu bantuannya
dipenuhi oleh orang tuanya.

Dalam proses inilah ia menentukan kepribadian eksistensi, arah hidup, corak arah,
dan tujuan hidupnya karena baginya tidak disodorkan alam siap pakai (ready to wear).
Untuk memenuhi kebutuhan itu teori retardasi dan bolk membatasi perbedaan manusia
dengan hewan yaitu:

1. Inisiatif dan daya kreasi manusia

2. Kemampuan manusia untuk merealisasikan kehidupannya

3. Kesadaran manusia akan lingkungannya

4. Keterarahan kehidupan manusia kepada lingkungannya

5. Kesadaran manusia dan tugasnya dalam lingkungan hidupnya.

Bagi manusia lingkungan tidak sekedar “umbgebung” atau yang melingkunginya


melainkan mengundangnya untuk mengolah dan mengharapkannya serta sebagai
lapangan pekerjaan.

Mengenai perbuatan manusia dengan lingkunganya terdapat dua pandangan yang


berlawanan yaitu:

1. Pandangan Leibniz Teori Monade

Memandang pribadi aktif dalam, tanpa mendapat pengaruh dari luar, sehingga
manusia merupakan penyebab, bukan akibat dan lingkungannya.

2. Pandangan Epifenomenalis

Menganggap pribadi hanyalah efek atau akibat dan system perserapan yang tidak
berdaya sama sekali.

Kalau pandangan itu tidak dapat diterima karena manusia sekaligus sebagai akibat
dan penyebab, klausa maupun efek pasif maupun aktif terhadap lingkunganya ia mampu

6
untuk memilih dan berinisiatif, akan tetapi juga eksistensinya tidak dapat dilepaskan dari
lingkungannya (Brightman).

Beberapa pendapat para ahli tentang manusia yaitu:

1. V. D. Berg 1945, manusia bukan benda. Manusia adalah dialog, sehingga ia selalu
ada dalam pertautan dengan lingkungannya dan kita hanya dapat menemukannya
dalam keadaan seutuhnya manakala ia berada dalam situasinya. Akan tetapi
sebaliknya, setiap pelukisan situasi kongkrit selalu menunjuk kepada orang yang
menguhuninya

2. Vloemans, dunia manusia tidak merupakan sesuatu yang selesai, melainkan yang
harus digarapnya. Manusia menghayati dunianya sebagai suatu penugasan.

3. Drijarkara, manusia mendunia dalam dunianya manusia bukan makhluk yang polos.
Manusia adalah makhluk yang terarah. Terarah pada lingkungan, terarah pada Tuhan,
kepada benda- benda sekitar, kepada sesama manusia kepada dirinya sendiri, kepada
dunia dan dunia tiadalah tertutup baginya.

C. Manusia sebagai Makhluk yang dapat dan Perlu dididik

D. Batas-Batas Pendidikan

7
BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

B. Saran

8
DATAR PUSTAKA

Prayitno. 2010. Kaidah-kaidah Dasar Keilmuan Pendidikan [Modul Pendidikan Profesi


Guru (PPG): Modul Pertama]. Padang: Universitas Negeri Padang

Syam, M.N. 1988. Filsafat Kependidikan dan Dasar Filsafat Kependidikan Pancasila.
Surabaya: Usaha Nasional.

Syaripudin, T. 1994. Implikasi Eksistensi Manusia terhadap Konsep Pendidikan Umum


(Thesis), Program Pascasarjana IKIP Bandung.