Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN

KEGIATAN DAN HASIL PELAKSANAAN MENGIKUTI PENDIDIKAN DAN PELATIHAN CALON


PENGAWAS SEKOLAH

DISUSUN OLEH

DODI INDRA, S.S


NIP : 19780227 201001 1 009

PANGKALAN KERINCI
KABUPATEN PELALAWAN
PROPINSI RIAU
2018

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN
KEGIATAN DAN HASIL PELAKSANAAN MENGIKUTI PENDIDIKAN DAN PELATIHAN CALON
PENGAWAS SEKOLAH

NAMA : DODI INDRA.S.S


NIP : 19780227 201001 1 009
DISAHKAN DI : PANGKALAN KERINCI
TANGGAL DISAHKAN : 04 MEI 2018

DISAHKAN OLEH,
MENTOR

SALMAN, S.Pd, MM.Pd


PEMBINA TK 1 / IV B
NIP : 19690315 199304 1 001

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur yang sangat dalam penulis ucapkan kehadirat Allah SWT atas rahmat
dan karunia-Nya sehingga penulis / calon pengawas sekolah dapat menyelesaikan
Laporan hasil pendidikan dan Pelatihan Calon Pengawas Sekolah Kabupaten Pelalawan
tahun 2018 ini dengan baik dan tepat pada waktunya.
Terimakasih banyak, penulis yang dalam hal ini adalah calon pengawas
sekolah, sampaikan kepada Bapak Salman, S.Pd,MM.Pd yang telah memberikan arahan
dan bimbingan. Selanjutnya terimakasih teruntuk kepala SMP Negeri Bernas dan Kepala SMP
Negeri 3 Pagkalan Kerinci yang telah memberikan kesempatan kepada calon pengawas untuk
melaksanakan kegiatan di sekolah yang mereka pimpin.
Pendidikan dan pelatihan calon pengawas sekolah dilakasanakan dalam tiga tahap
kegiatan. Tiga tahap tersebut adalah OJT I, IJT I, dan OJT II. Kegiatan ini dilaksanakan dari
tanggal 1 maret 2018 sampai 12 Mei 2018. Kegiatan diklat ini diakhiri dengan presentasi hasil
OJT II dan pengumpulan laporan hasil OJT II.
Laporan ini memaparkan tentang hasil yang didapat selama pendidikan dan pelatihan
calon pengawas kabupaten Pelalawan tahun 2018. Laporan memuat tentang waktu dan
tempat pelaksanaan, hambatan selama pelaksanaan kegiatan dan solusi yang dilakukan
untuk mengatasi hambatan – hambatan tersebut.
. Penulis sangat berharap saran dan koreksi dari semua pihak terutama Pengawas
Sekolah dan pengamat pendidikan demi kesempurnaan laporan ini.

Pangkalan Kerinci, 07 Mei 2018


Calon Pengawas Sekolah

DODI INDRA, S.S


NIP : 19780227 201001 1 009

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL....................................................................................... i

LEMBAR PENGESAHAN........................................................................... ii

KATA PENGANTAR.................................................................................... iii

DAFTAR ISI.................................................................................................... iv

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang.................................................................................. 1

1.2. Dasar Hukum..................................................................................... 3

1.3. Tujuan................................................................................................. 4

1.4. Ruang Lingkup.................................................................................. 4

BAB 2 PELAKSANAAN

2.1 OJT I.................................................................................................... 5

2.2 IJT 1..................................................................................................... 6

2.3. OJT II................................................................................................... 7

BAB 3 PENUTUP

3.1. Kesimpulan ....................................................................................... 8

3.2. Saran................................................................................................... 8

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Pengawas sekolah berfungsi sebagai supervisor pendidikan dengan tugas melaksanakan


pengawasan akademik dan pengawasan manajerial. Pengawasan akademik pada hakekatnya adalah
bantuan profesional kepada guru agar guru dapat meningkatkan kualitas pembelajaran sehingga dapat
mempertinggi hasil belajar siswa. Sedangkan pengawasan manajerial merupakan bantuan profesional
kepada kepala sekolah dan seluruh staf sekolah agar dapat meningkatkan mutu penyelenggaraan
pendidikan pada sekolah yang dibinanya terutama dalam aspek pengelolaan dan administrasi sekolah.
Oleh sebab itu, untuk dapat melaksanakan tugas pengawasan, pengawas sekolah harus
memiliki kualifikasi dan kompetensi yang lebih unggul dari kualifikasi dan kompetensi guru dan kepala
sekolah. Jadi posisi, peran dan eksistensi pengawas perlu mendapat perhatian yang maksimal demi
meningkatkan mutu pendidikan.
Dalam konteks peningkatan mutu pendidikan sejalan dengan PP No. 19 Tahun 2005 tentang
standar mutu pendidikan, peranan pengawas sekolah sangat penting dalam meningkatkan mutu
pendidikan pada sekolah binaannya. Oleh sebab itu, pembinaan pengawas agar dapat melaksanakan
tugas kepengawasan akademik dan manajerial mutlak diperlukan. Selain dari itu, posisi, peran dan
eksistensi pengawas harus dibina agar citra pengawas sekolah lebih meningkat sebagaimana yang
kita harapkan.

Pengawas Sekolah harus mempunyai nilai lebih dari guru dan kepala sekolah baik dari segi
kualifikasi, kemampuan, kompetensi, finansial dan dimensi lainnya agar kehadirannya di sekolah betul-
betul didambakan stakeholder sekolah. Di pihak pengawas sekolah sendiri kini semakin dihadapkan
dengan tantangan tuntutan kualitas pendidikan yang didambakan masyarakat. Pesatnya tuntutan
peningkatan kompetensi dan pengembangan profesional secara umum seharusnya direspon
pengawas sekolah dengan baik. Terlebih bila dihubungkan dengan era perdagangan bebas yang
menuntut dunia pendidikan di Indonesia peka terhadap tuntutan kualitas berstandar internasional.
Untuk menjadi pengawas yang baik, yang memadai perlu melalui proses yang selektif dan
pendidikan dan pelatihan yang terarah dan terukur pula Pengawas sekolah berperan sentral dalam
meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia. Kualitas kepala sekolah, guru, prestasi siswa, dan
peran masyarakat dapat menjadi petunjuk keberhasilan pengawas sekolah dalam menjalankan
tugas dan fungsinya. Keberhasilan pengawas sekolah dalam meningkatkan kualitas sekolah
binaannya tidak terlepas dari kompetensi yang dimilikinya. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional
(Permendiknas) No. 12 Tahun 2007 tentang Standar Pengawas Sekolah/Madrasah memberikan acuan
bagi pengembangan kompetensi pengawas sekolah/madrasah. Permendiknas tersebut menyebutkan
bahwa ada enam dimensi kompetensi yang harus dimiliki oleh pengawas sekolah, yaitu kepribadian,
supervisi manajerial, supervisi akademik, evaluasi pendidikan, penelitian dan pengembangan, dan
sosial. Dengan standar tersebut diharapkan seluruh pengawas sekolah di Indonesia dapat
memiliki kompetensi yang paripurna. Untuk itu diperlukan upaya terus menerus untuk mengembangkan
kompetensi para pengawas sekolah, agar dapat memenuhi kompetensi yang diharapkan.
Untuk tercapainya pengawas yang sebagaimana yang diharapkan perlunya mengikuti
Pendidikan dan Pelatihan ( Diklat ) Calon Pengawas Sekolah seperti yang di adakan atau di laksanakan
oleh Dinas Pendidikan Kabupaten Pelalawan .

1.2. Dasar Hukum

1. Undang – Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pedidikan Nasional

2. Undang - Undang no 14 tahun 2005 tentang guru dan dosen.

3. Undang – Undang nomor 5 tahun 2005 tentang Aparatur Sipil Negara


4. Peraturan Pemerintah No.23 tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah

5. Peraturan Pemerintah No. 63 tahun 2009 tentang Wewenang Pengangkatan, Pemindahan, dan
Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil

6. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2007 Tentang Standar
Pengawas Sekolah/Madrasah.

7. Peraturan Mentri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 14 tahun 2016
tentang Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan Angka Kreditnya.

8. Peraturan Bersama Menetri Pendidikan Nasional dan Kepala Badan Kepegawaian Negara Nomor
01/III/PB/2011 dan No 6 Tahun 2011 tentang Petunjuk Pelaksanaan Jabatan Fungsional Pengawas
Sekolah dan Angka Kreditnya.

9. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 143 tahun 2014 tentang Petunjuk Teknis
Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan Angka Kreditnya.

10. Peraturan Pemerintah Nomor 13 tahun 2015 tentang Standar Nasional Pendidikan

11. Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2017 tentang Guru

12. Surat Perintah Tugas dari Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Pelalawan nomor:
800/DISDIK/2018/137 tentang Pelaksanaan On The Job Training ( OJT ) II Pendidikan dan Pelatihan
Calon Pengawas Sekolah

1.3. TUJUAN

Pendidikan dan Pelatihan Calon Pengawas Sekolah kabupaten Pelalawan tahun 2018 ini
bertujuan untuk
1. Melatih dan membimbing calon pengawas sekolah
2. Meningkatkan Kepribadian calon pengawas sekolah.
3. Meningkatkan kompetensi calon pengawas sekolah
4. Melatih kompetensi pengawas sekolah agar trampil dalam melaksanakan tugas
5. Melatih calon pengawas sekolah agar trampil dalam membuat program kepengawasan
6. Melatih calon pengawas sekolah agar trampil dalam melaksanakan program pengawasan
7. Melatih calon pengawas sekolah agar trampil dalam membuat laporan kegiatannya

1.4. Ruang Lingkup

Ruang lingkup Pendidikan dan Pelatihan Calon Pengawas Sekolah Kabupaten Pelalawan tahun 2018
ini adalah :
1. Peserta berasal dari guru dan kepala SD, SMP dan SMA / SMK di kabupaten Pelalawan
2. Pendidikan dan Pelatihan dilaksanakan dalam tiga kali tahap yakni OJT I, IJT I dan OJT II

BAB II
PELAKSANAAN
Pelaksanaan Pendidikan dan Pelatihan Calon Pengawas Sekolah Kabupaten Pelalawan tahun
2018 berlangsung dari tanggal 01 Maret sampai dengan 12 Mei 2018. Ada 3 kegiatan yang
dilaksanakan yakni OJT I, IJT I dan OJT II

2.1. OJT I
OJT I adalah On the Job Training 1 atau kegiatan pelatihan pertama
a. Waktu : 01 s/d 13 Maret 2018
b. Tempat : - Hotel Fanbinary Pangkalan Kerinci
- SMP Negeri Bernas Pangkalan Kerinci
c. Hasil :
1) Makalah tentang Kepengawasan
2) Essay tentang Mengapa Saya Layak jadi Pengawas Sekolah
3) Tertarik / berniat menjadi Pengawas Sekolah
d. Hambatan :
1) Masih minimnya pengetahuan tentang Pengawas Sekolah
2) Kurung bisa berkomunikasi dengan Peserta Cawas lainnya
e. Solusi :
1) Mencari data dan bahan bacaan tentang kepengawasan
2) Bertanya dengan pengawas sekolah
3) Membuat WA Group Cawas

2.2. IJT I

IJT Adalah In Job Training atau kegiatan pelatihan di dalam ruangan pelatihan. Semua peserta
Diklat Calon Pengawas Seklah dikumpulkan dalam suatu tempat untuk melaksanakan pendidikan
dan pelatihan.

1. Waktu : 19 s/d 25 Maret 2018


2. Tempat : Hotel Fanbinary Pangkalan Kerinci
3. Hasil :
1) Mengetahui Tugas, Fungsi, dan Peranan Pengawas sekolah
2) Mengetahu tentang pengelolaan pengawasan akademik dan manajerial
3) Memahami tentang Evaluasi Pendidikan
4) Mengetahui pengelolaan Tugas Pokok dan Etika Pengawas Sekolah
5) Memahami prosedur kenaikan pangkat pengawas Sekolah
6) Memahami tata cara melakukan penilaian angka kredi Pengawas Sekolah
7) Trampil melaksanakan tugas2 Diklat Calon Pengawas
8) Membuat Rencana Tindak lanjut Praktik Pengawas ( RTLPP )
9) Membuat Rencana Pengawasan akademik ( RPA ) dan Rencana Pengawasan Manajerial ( RPM )
10) Membuat proposal Penelitian Tindakan Sekolah ( PTS )

4. Hambatan :
Waktu pelaksanaan kurang lama sehingga IJT terasa begitu cepat dan tidak bisa mengerjakan tugas
yang diberikan instruktur secara maksimal
5. Solusi : Mengerjakan tugas sampai larut malam.

2.3. OJT II

OJT II adalah On the Job Training kedua yang dilaksanakan di dua sekolah binaan.

1. Waktu : 26 Maret s/d 12 Mei 2018


2. Tempat : Sekolah binaan yakni
1) SMP Negeri Bernas
2) SMP Negeri 3 Pangkalan Kerinci

3. Hasil :
1) Laporan OJT II
2) Presentasi laporan OJT II di hadapan Mentor
4. Hambatan :
1) Waktu pelaksanaan yang berbenturan dengan kegiatan sekolah seperti USBN dan UN SMP
2) Tidak bisa melaksanakan program dengan maksimal

5. Solusi :
1) Melaksanakan program di sela – sela kegiatan sekolah yang padat
2) Bekerja sama denga guru dan kepala sekolah dengan baik

BAB 3
PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Pengawas sekolah memengang peran yang sangat penting dalam meningkatkan
kompetensi guru dan kepala sekolah dan akhirnya meningkatkan kualitas dan mutu dari
sekolah binaannya.
Pengawas sekolah agar selalu memberi motivasi, mendorong mengarahkan,
mengawasi, memantau, membimbing, dan melatih guru dan kepala sekolah secara perlahan
dan terus menerus untuk meningkatkan mutu pendidikan.

3.1. Saran

Pengawas sekolah hendaknya selalu melakukan kajian akademik dan manajerial agar
dapat mengetahui kekuatan dan kelemahan yang ada di sekolah binaannya.
Pengawas sekolah hendaklah membuat rencana program yang dibutuhkan guru dan kepala
sekolah serta sesuai dengan situasi dan kondisi di sekolah binaan.
Untuk peningkatan kinerja bagi pemangku perlu membuat kebijakan yang dapat meningkatkan
kompetensi dan mutu pendidikan. Perhatian tentang pemenuhan fasilitas kinerja dan memberi
perhatian yang cukup terhadap peningkatan bidang akademik dan manajerial di dunia pendidikan
terutama di sekolah.