Anda di halaman 1dari 2

Nama : Nurul ijah

NIM : 170301039
Kasus PT. SNP FINANCE
Siapa SNP Finance?
Sun Prima Nusantara Pembiayaan (SNP) Finance merupakan perusahaan multi finance, anak
perusahaan dari grup bisnis Columbia. Siapa yang tak kenal Columbia? Tentunya Anda mengetahui,
Columbia adalah perusahaan retail yang menjual produk perabotan rumah tangga seperti alat-alat
elektronik dan furnitur. Dalam menjual produknya, Columbia memberikan opsi pembelian dengan cara
tunai atau kredit cicilan kepada customernya. Nah, SNP Finance inilah yang menjadi partner Columbia
dalam memfasilitasi kredit dan cicilan bagi customer Columbia. Columbia sendiri mempunyai jumlah outlet
yang sangat banyak, tersebar hampir di seluruh wilayah Indonesia, melihat kondisi seperti itu, tentu SNP
Finance harus memiliki modal kerja (working capital) dalam jumlah yang besar untuk menutup kredit
para customer Columbia.
Lalu dari mana SNP Finance memperoleh dana untuk mencukupi modal kerja yang dibutuhkan? SNP
Finance menghimpun dana melalui pinjaman Bank. Kredit yang diberikan bank kepada SNP Finance terdiri
dari dua jalur, yang pertama melalui joint financing, dimana beberapa bank bergabung dan memberikan
pinjaman, dan yang kedua adalah secara langsung, dari sebuah bank kepada SNP Finance. Bank Mandiri
tercatat sebagai pemberi pijaman terbesar kepada SNP Finance. Bank-bank yang memberikan pinjaman
tersebut adalah kreditor, mereka punya kepentingan untuk mengetahui bagaimana dana yang mereka
pinjamakan ke SNP Finance. Apakah dana tersebut dikelola dengan benar, karena tentunya bank juga
mengharapkan keuntungan berupa bunga/interest, dan pengembalian pokok pinjaman. Dalam hal ini bank
bergantung pada informasi keuangan yang tertuang dalam laporan keuangan yang dibuat oleh manajemen
SNP Finance. Untuk memastikan bahwa laporan keuangan yang disusun tersebut terbebas dari kesalahan
atau manipulasi, maka laporan keuangan tersebut diaudit. SNP Finance menggunakan jasa Kantor
Akuntan Publik (KAP) Deloitte Indonesia yang merupakan salah satu Kantor Akuntan Publik (KAP) asing
elit (disebut the Big Four) untuk mengaudit laporan keuangannya.

Dalam proses perjalanan perusahaan selama ini permasalahan yang dihadapi seperti :

1. Adanya perubahan perilaku pembelian customer, konsumen saat ini tidak lagi belanja
produk furniture dan elektronik dengan datang ke toko, melainkan mereka lebih suka membeli
secara online melalui perangkat gadgetnya.
Mulai dari survey harga, survey spesifikasi produk, sampai dengan pembelian, semua dilakukan
secara online. Bahkan para online shop tersebut juga memberikan fasilitas kredit tanpa bunga
(bunga 0%) untuk tenor yang bahkan sampai 12 bulan.
Kondisi perubahan perilaku pembelian customer inilah yang memukul pangsa pasar dari Columbia,
dan tentunya juga berdampak pada SNP Finance. Buntutnya adalah kredit SNP Finance kepada
para bank – bank/krediturnya tersebut menjadi bermasalah, dalam istilah keuangan disebut Non
Performing Loan (NPL).
2. Memanipulasi laporang keuangan dengan membuat piutang fiktif melalui penjualan fiktif Piutang
itulah yang dijaminkan kepada para krediturnya, sebagai alasan bahwa nanti ketika piutang
tersebut ditagih uangnya akan digunakan untuk membayar utang kepada kreditor.
Nama : Nurul ijah
NIM : 170301039
Atas dasar permasalahan diatas dapat kita ambil kesimuplan bahwa ekonomi yang sedang
menurun pada saat ini mempengaruhi kinerja multifinance yang dimana menekan daya beli
masyarakat sehingga akan menganggu kelancaran angsuran konsumen kepada multifinance .
Oleh karena itu, investor mau tidak mau wajib belajar membaca laporan keuangan multifinance.
Yang dimana semestinya laporan keuangan itu terbit paling lambat tiga bulan setelah periode
pelaporan, sehingga investor dapat mengetahui kondisi keuangan SNP Finance Lebih awal
sebelum terjadinya kredit macet atau gagal bayar terjadi.
Dengan kasus ini akan membuat bank semakin selektif dalam menyalurkan kredit kepada
multifinance.
Nah jika sudah terjadi Default Risk atau gagal bayar terhadap sejumlah pinjaman yang telah
dipinjam, sangat diharapkan bank papan atas seperti Bank MANDIRI, BCA,BRI,BTN mengakuisisi
SNP Finance sehingga diharapkan dapat meminimalisir kerugian yang terjadi.
Karena mengakuisisi suatu perusahaan memakan waktu yang lama, maka dapat dilakukan juga
upaya melakukan restrukturasi dengan memperpanjang tenor pembayaran bunga kredit.
Nah opsi ini dinilai yang paling strategis untuk dilaksanakan .
Tidak lupa dan tidak ketinggalan manajemen internal maupun eksternal harus meningkatkan
pengetahuan, keterampilan, dan keyakinan yang dapat mempengaruhi sikap dan perilaku dalam
pengambilan keputusan dan pengelolaan keuangan untuk mencapai kesejahteraan .