Anda di halaman 1dari 20

LAPORAN PRAKTIKUM PERAJUTAN 1

Pengenalan Mesin Rajut Datar


Pembuatan Kain Rajut Plain (Polos)
Pembuatan Kain Rajut Rib (Dasar)
Pembuatan Kain Rajut Turunan Rib (Half & Full Cardigan)
Pembuatan Kain Rajut Dengan Efek Verzet dan Pointele

NAMA : Wilujeng Chintia Islami


NRP : 17010088
GROUP : 2T4
DOSEN : Dimas kusumadtmaja,S,ST,.MT.
ASSISTEN : Taufik M.,S.ST.
Maksudi

POLITEKNIK STTT

BANDUNG

2018
BAB 1
PENGENALAN MESIN RAJUT DATAR
Maksud dan Tujuan

1. Menjelaskan nama dan fungsi dari mesin rajut datar


2. Menerangkan fungsi dan cara kerja bagian-bagian mesin rajut datar
3. Membedakan antara mesin rajut datar 2 posisi dan 3 posisi
Dasar Teori
Dalam teknologi pembuatan kain, perajutan merupakan salah satu cabang teknologi
yang sejajar dengan teknologi pembuatan kain lainnya.Mesin rajut datar tergolong ke
dalam mesin rajut pakan di mana pembentukkan jeratan terjadi ke arah lebar kain. Mesin
rajut datar manual meskipun memiliki keterbatasan dalam pembuatan corak dan
kecepatan produksi akan tetapi mesin rajut datar manual dapat menjadi dasar yang
sangat baik untuk mempelajari prinsip teknologi dasar mesin rajut datar. Dilihat dari bak
jarumnya, MRD juga terbagi 2 jenis, yaitu MRD dengan satu bak jarum yang disebut
singlebed dan MRD dengan dua bak jarum yang disebut doublebed atau V-bed karena
bentuk bak jarumnya seperti huruf V terbalik. Pada mesin rajut datar (MRD) diketahui 2
golongan,yaitu MRD 2 posisi dan MRD 3posisi, dimana perbedaannya terletak pada
system cam dan jarum yang digunakan. Untuk MRD 2 posisi, raising camnya bisa disetel
pada posisi aktif atau bekerja dan posisi pasif atau tidak bekerja, sedang untuk jarumnya
menggunakan jarum lidah biasa. Untuk MRD 3 posisi, raising camnya bisa disetel pada
posisi bekerja, setengah bekerja dan tidak bekerja, sedang untuk jarumnya
menggunakan jarum kaki tinggi dan kaki rendah. Sebuah mesin rajut memiliki tingkat
kehalusan mesin yang berbeda-beda. Pengertian kehalusan mesin adalah berapa
jumlah jarum terdapat dalam satuan lebar mesin (bak jarum)

Alat dan bahan


1. Mesin Rajut V bed 2 posisi
2. Benang Rajut
3. Jarum Rajut
4. Kunci pas
Cara kerja
 Benang dalam bentuk cone dimasukan menuju pengantar benang dengan
melewati mata itik,tension,dan kawat antena.
 Lalu masukan melalui feeder yang ada di cam.
 Susun jarum pada needle bed sesuai dengan kebutuhan.
 Pastikan semua kondisi jarum masih baik (layak pakai).
 Seret cam dari kiri ke kanan maka jarum akan bergerak naik dan turun
 ketika naik,jarum di lalui sikat yang membantu membuka lidah jarum.
 Lalu ketika jarum turun, jarum menangkap benang kemudian menjeratkannya
dengan jeratan lain yang sudah terbentuk sebelumnya sehingga terbentuklah
jeratan-jeratan.
 Pasang sisir pancing dan pemberatnya, setelah itu lanjutkan proses merajut
sesuai keinginan dan kebutuhan.
Diskusi
Sebelum mulai merajut sebaiknya cek kondisi dari mesin, dan juga peralatan yang
lainnya seperti jarum, apakah kondisinya masih layak pakai atau sudah rusak. Pada
praktek perajutan ini juga terdapat beberapa kendala yang cukup mengganggu
jalannya praktek, misalnya peralatan yang jumlahnya terbatas sehingga setiap
mahasiswa harus bergantian untuk memperaktekannya, lidah jarum tiba-tiba tidak
membuka sehingga tidka menghasilkan jeratan.

Kesimpulan

Setelah mengamati dan memperaktekan mesin ini dapat disimpulkan bahwa mesin
rajut datar mempunyai prinsip kerja membuat jeratan, yaitu mengait lengkung baru dan
melepaskan lengkung lama. Mesin rajut datar mempunyai satu tempat kedudukan
jarum dan ada juga yang mempunyai dua kedudukan jarum yang biasa disebut
dengan Mesin Rajut Datar V - bed.
BAB 2
PEMBUATAN KAIN RAJUT PLAIN

Maksud dan tajuan

1. menjelaskan dan menggambarkan diagram proses serta diagram cam kain rajut
plain
2. membuat kain rajut dengan rajut plain

Teori dasar
Ada dua jenis rajutan dasar kain rajut pakan, yaitu rajutan plain dan rib. Rajutan plain
yaitu struktur rajutan yang dihasilkan oleh jarum-jarum hanya satu needle bed, baik itu
bagian belakang maupun bagian depan. Sebelum melalukan praktikum, terlebih dahulu
harus menguasai tentang diagram block cam yang terdapat di dalam penyeret dan
simbol-simbol dalam diagaram block cam.

Contoh : 10

Pada diagram block cam untuk MRD 2 posisi, bagian atas garis horizontal menunjukkan
jarum-jarum belakang dan bagian bawah garis horizontal menunjukkan jarum-jarum
depan. Gambar anak panah tersebut adalah simbol raising cam dan angka 10
menunjukkan skala stitch cam (SC).

Untuk raising cam yang bekerja diberi simbol :

Anak panah berada diluar garis

Sedangkan utnuk raising cam yang tidak bekerja diberi simbol :

Anak panah berada didalam garis


Alat dan bahan

Alat
 Mesin rajut datar
 Benang rajut
 Jarum rajut
 Pancingan & kawat pancing
 Bandul pemberat

Cara kerja

1. Pasang benang yang akan dirajut pada mesin rajut datar yang telah ditentukan
2. Atur tension untuk penguluran benang sampai masuk feeder.
3. Buatlah pancingan awal kain rajut dengan cara sebagai berikut:
- Raising cam dalam posisi seluruhnya aktif dengan nilai skala stich cam 10
(setelan rib). Hal ini bergantung pada kelancaran proses mesin
- jalankan penyeret sebanyak 1 course, yaitu 1 kali pergeseran penyeret kearah
kanan atau kiri
- masukkan sisir pancing diantara kedua celah jeratan yang sudah dibentuk.
- Masukkan kawat pada sisir pancing
- Pasang beban pada sisir pancing secukupnya, jika terlalu ringan makan jeratan
awal akan ikut naik terbawa oleh jarum, jika terlalu berat benang pada jerata awal
akan putus
- Ubah raising cam dalam posisi plain bundar.
- Jalan penyeret sebanyak 1 tour, yaitu 2 kali geseran penyeret kearah kanan dan
kiri
4. Jalan penyeret dengan setelan cam masih sesuai dengan diagram blok cam untuk
rajutan plain bundar sebanyak 40 wales x 40 course.
5. Ubah blok cam sesuai dengan diagram blok cam untuk rajutan plain.
6. Lepaskan jeratan dari salah satu tempat jarum dengan cara menaikkan jarum-jarum
sampai posisi kepala jeratan ada dibatang, lalu turunkan lagi sapai jeratan-jeratan
tersebut lepas dari jarum.
7. Jalankan penyeret untuk rajutan plain pada salah satu needle bed sebanyak 40
wales x 40 course.
Data perocbaan

1. Diagram Proses
1. Rajutan plain pada needle bed bagian depan :

2. Rajutan plain pada needle bed bagian belakang :

3. Rajutan plain bundar :

2. Diagram Blok cam


1. Rajutan plain pada needle bed bagian depan :
2. Rajutan plain pada needle bed bagian belakang :

3. Rajutan plain bundar

3. Diagram jeratan

Jeratan plain jeratan rib

Diskusi

Pada praktikum kali ini membuat kain rajut dengan menggunakan mesin rajut datar dengan
menggunakan rajut plain, rajut plain bundar dan rajut ribs masing masing 40 wale x 40
course. Pada saat pengecekan pada mesin rajut datar sering terjadi masalah pada jarum-
jarum yang ada pada needle bednya yang akan mengakibatkan benang yang tidak terjerat
karena kondisi jarum yang lidahnya sudah rusak. Sehingga ketika penyeret digeserkan
jarum naik tapi tidak dapat mengambil benang sehingga jeratan yang sebelumnya tidak
terjerat oleh jeratan yang baru yang mengakibatkan kain hasil rajutan berlubang/rusak.
Selain itu tegangan benang mempengaruhi hasil jeratan, jika tegangan rendah maka tidak
saling menjerat sehingga ketika tidak disadari penyeret digerakkan menjadi kusut antar
benang berkumpul dan berikatan tak teratur. Selain itu tegangan benang diperhatikan agar
tidak terjadinya kusut benang, juga pastikan mesin dan bagian-bagiannya seperti jarum
yang akan digunakan itu masih dalam keadaan baik sebelum digunakan. Kaki jarum tidak
bengkok dan lidahnya dapat membuka dan menutup.
Kesimpulan

Dapat disimpulkan adanya perbedaan anyaman. Perbedaan tersebut dapat dilihat dari
kenampakan kainnya, baik kerapatan jeratan ataupun efek kenampakan kain yang
dihasilkan. Walaupun skala SC yang digunakan sama. Selain itu penyetelan mesin diawal
berpengaruh terhadap saat merajut dan mempengaruhi hasil rajutan juga.
BAB 3
PEMBUATAN KAIN RAJUT RIB
Maksud dan tujuan

1. Menjelaskan dan menggambar diagram proses dan diagram cam kain rajut Rib
2. Membuat kain rajut dengan Rib 1 x 1
3. Membuat kain rajut dengan rajutan Rib 2 x1, 3 x 2

Teori dasar
Ada dua jenis rajutan dasar kain rajut pakn, yaitu rajutan plain dan rib. Rajutan rib
disebut sebagai rajutan double knit. Berbeda dengan rajutan plain,rajuan rib dihasilkan oleh
jarum-jarum pada kedua needle bed, pembentukan jeratannya sendiri terjadi secara
bergiliran antar jarum dari needle bed depan dan belakang. Rajutan rib dapat berupa rib
1x1, 2x1, dan rib 3x2.
kain rajut rib dibentuk oleh jarum-jarum yang berada di bak jarum depan dan bak belakang.
Pergantian jarum satu wale kanan dan satu wale kiri disebut Rib 1x1.
Gambar penampang jeratan atau diagram proses terlihat sbb :

Kain rib 2 x 1 terbentuk dari jeratan yang mana memiliki struktur dari dua wale kanan
dan satu wale kiri berganti – ganti secara berturut – turut dari dua jarum depan dan satu
jarum belakang secara bergantian dan berulang.

Kain rib 2 x 2 terbentuk dari jeratan yamg mana memiliki struktur dari dua wale kanan
dan kiri berganti – ganti secara berturut – turut dari dua jarum depan dan dua jarum
belakang secara bergantian dan berulang.

Kain rib 2 x 3 terbentuk dari jeratan yang mana memiliki struktur dari dua wale kanan
dan satu wale kiri berganti – ganti secara berturut – turut dari dua jarum depan dan satu
jarum belakang secara bergantian dan berulang.

Sebelum menjalankan tugas, harus terlebih dahulu menguasai tentang diagram block
cam yang terdapat di dalam penyeret dan simbol-simbol dalam diagaram block cam.

Contoh : 10
Diagram block cam untuk MRD 2 posisi, daerah diatas garis horisontal menunjukkan
bak jarum belakang dan daerah dibawah garis horisontal menunjukkan bak jarum depan.
Sedangkan gambar anak panah adalah simbol raising cam dan angka 11 menunjukkan
skala stitch cam (SC).

Untuk raising cam yang bekerja diberi simbol :

Sedangkan utnuk raising cam yang tidak bekerja diberi simbol :

Alat dan bahan

 Mesin rajut datar


 Benang rajut
 Jarum rajut
 Pancingan & kawat pancing
 Bandul pemberat
Langkah kerja

1. Membuat pancingan :
 Buat rajutan rib 1x1 sebanyak 1 course
 Masukan sisir dan bandul
 Buat rajutan plain tubular sebanyak 2 course
2. Merajut rib 1x1 pelaksanaannya seperti biasa, bak jarum tidak perlu diverzet, sedangkan
untuk merajut rib turunan bak jarum terlebih dahulu harus diverzet.

Merajut rib turunan : Rib 1x2, rib 2x2, dan rib 2x3 :

1. Setelah jarum-jarum disusun sesuai dengan rencana, bak jarum belakang diverzet
terlebih dahulu satu kali ke kiri
2. Block jarum disusun seperti ini :

3. Jalankan penyerat 1/2 tour


4. Kembalikan verzet, kedudukan bak jarum menjadi seperti semula
5. Buat rajut pemancingan dengan langkah-langkah seperti pada praktek terdahulu
6. Selama merajut rib-rib tersebut angka skala SC dirubah sesuai tugas
7. Membuat lagi rajut rib 2x2 dan rib 3x2 tetapi tanpa bak jarum diverzet, cukup dengan
satu angka skala SC dan satu warna benang.
Data pengamatan

Diagram Block Cam rajutan Rib


10 10

10 10

Diagram proses

Rib 1x2 Rib 2x2 Rib 3x2

Diskusi

Pada praktikum kali ini membuat sebuah kain rajut dengan menggunakan mesin rajut datar
dengan perintah rajut plain, rajut plain bundar dan rajut ribs masing masing 40 wale x 40
course. Pada saat pengecekan pada mesin rajut datar sering terjadi masalah pada jarum
yang ada pada needle bednya yang akan mengakibatkan benang yang tidak terjerat karena
kondisi jarum yang lidahnya sudah rusak. Sehingga ketika penyeret digeserkan jarum naik
tapi tidak dapat menjerat benang sehingga jeratan yang sebelumnya tidak terjerat oleh
jeratan yang baru yang mengakibatkan kain hasil rajutan berlubang/rusak. Selain itu
tegangan benang mempengaruhi hasil jeratan, jika tegangan rendah maka tidak saling
menjerat sehingga ketika tidak disadari penyeret digerakkan menjadi kusut antar benang
berkumpul dan berikatan tak teratur.

kesimpulan

Dapat disimpulkan adanya perbedaan jeratan. Perbedaan tersebut dapat dilihat dari
kenampakan kainnya, baik kerapatan jeratan ataupun efek kenampakan kain yang
dihasilkan. Walaupun skala SC yang digunakan sama. Selain itu penyetelan mesin diawal
berpengaruh terhadap praktek merajut dan mempengaruhi hasil rajutan juga.

Untuk anyaman rib 1 x 1, akan terlihat jeratan-jeratan itu tidak terlalu rapat seperti
pada anyaman plain yang terlihat sangat rapat. Pada regangan kainnya pun terdapat
perbedaan dimana anyaman untuk kain rib lebih besar dari pada plain atau rajut bundar.
BAB 4
PEMBUATAN KAIN RAJUT RIB
(HALF DAN FULL CARDIGAN)
Maksud dan tujuan

1. Membuat variasi corak, dengan metoda sebagian hasil rajutannya bertumpuk,


yang lebih dikenal dengan sebutan rajutan CARDIGAN.
2. Membuat kain rajut half cardigan
3. Membuat rajut full cardigan
Dasar teori

Salah satu rajutan turunan rib adalah cardigan. Cardigan adalah rajutan yang dalam satu
coursenya terdiri dari jeratan knit pada satu tempat jarum dan tuck pada tempat jarum
lainnya. Rajutan rib caridgan terdiri dari:

1. Half Cardigan yaitu rajutan yang dalam satu raportnya terdiri dari satu course
rib dan satu course rib cardigan

2. Full Cardigan yaitu rajutan yang dalam satu raportnya terdiri dari dua course
rib cardigan dengan jeratan tuck yang berlawanan

Pembentukan jeratan tuck ada 2 cara, yaitu :


1. Pembentukan jeratan tuck diatas lidah jarum
Pada MRD 2 posisi dapat dilakukan pembentukan jeratan tuck diatas lidah jarum,
karena jarum-jarum diturunkan tidak sempurna oleh stitch cam yang bersangkutan
sehingga jeratan tidak dapat dilepaskan dengan sempurna. Jadi pembentukan
jeratan tuck diatas lidah jarum karena gerakan jarum tersebut ditentukan oleh posisi
stitch cam.

2. Pembentukan jeratan tuck dalam kait jarum


Pada MRD 3 posisi pembentukan jeratan tuck terjadi dalam kait jarum, karena jarum-
jarum dinaikkan tidak sempurna oleh raising cam sehingga waktu jarum naik benang
lama turun tidak sampai melewati lidah jarum, tetapi mengambil benang baru lagi.
Akibatnya dalam kait jarum terjadi 2 helai benang dan pada proses berikutnya ada 2
jeratan yang menumpuk. Diagram pembentukan jeratan tuck pada MRD 3 posisi sbb :
Alat dan bahan

1) Benang rajut
2) Mesin rajut
3) Jarum rajut
4) Pancingan & kawat pancing
5) Bandul pemberat

Langkah kerja
Membuat kain rajut Rib 2x1, half cardigan dan full cardigan masing-masing sebanyak 40
wales x 40 course dengan cara kerja sebagai berikut :

1. Susun jarum pada mesin untuk rajutan rib 2x1


2. Verzet needle bed sebanyak 1x
3. Buat pancingan kain
4. Kembalikan verzet needle bed sebanyak 1x ke posisi semula rib 2x1
5. Jalankan mesin sebanyak 40 course
6. Rubah setelan stitch cam untuk rajutan half cardigan dengan diagram cam
sbb :
10 10

10 3

7. Jalankan penyeret sebanyak 40 course

8. Rubah setelan stitch cam untuk rajutan full cardigan dengan diagram cam sbb :

3 10

10 3

9. Jalankan penyeret sebanyak 40 course

10. Lepaskan kain dari mesin


Data percobaan

Diskusi

Pada praktikum kali ini membuat sebuah kain rajut dengan menggunakan mesin rajut datar
dengan perintah rajut plain, rajut plain bundar dan rajut rib masing masing 40 wale x 40
course. Pada saat pengecekan mesin rajut datar sering terjadi masalah pada jarum jarum
yang ada pada needle bednya sehingga mengakibatkan benang yang tidak terambil karena
kondisi jarum yang lidahnya sudah rusak. Sehingga ketika penyeret digeserkan jarum naik
tapi tidak dapat mengambil benang sehingga jeratan yang sebelumnya tidak terjerat oleh
jeratan yang baru yang mengakibatkan kain hasil rajutan berlubang/rusak. Selain itu
tegangan benang mempengaruhi hasil jeratan, jika tegangan rendah maka tidak saling
menjerat sehingga ketika tidak disadari penyeret digerakkan menjadi kusut antar benang
berkumpul dan berikatan tak teratur.

Kesimpulan

Dapat disimpulkan adanya perbedaan jeratan. Perbedaan tersebut dapat dilihat dari
kenampakan kainnya, baik kerapatan jeratan ataupun efek kenampakan kain yang
dihasilkan. Walaupun skala SC yang digunakan sama. Selain itu penyetelan mesin diawal
berpengaruh terhadap praktek merajut dan mempengaruhi hasil rajutan juga.
Untuk anyaman rib 1 x 1, akan terlihat jeratan-jeratan itu tidak terlalu rapat seperti pada
anyaman plain yang terlihat sangat rapat. Pada regangan kainnya pun terdapat perbedaan
dimana anyaman untuk kain rib lebih besar dari pada plain atau rajut bundar.
BAB 5
PEMBUATAN KAIN RAJUT VERZET DAN POINTELE

Maksud dan tujuan

1. Membuat kain rajut dengan variasi efek pergeseran tempat jarum


2. Menjelaskan mekanisme pergeseran tempat jarum

Dasar teori
Kain dengan efek verzet adalah kain rajut turunan dari anyaman rib, atau bisa
juga dikatakan anyaman rib yang diberi efek geser di permukaan kain. Apabila needle
bed digeser ke kanan atau kekiri (1x verset) maka needle bed akan berpindah dan
berpindah 1 kali jarak jarum kearah kanan atau ke kiri. Efek yang timbul dari
pergeseran tempat jarum adalah jeratannya menjadi miring yang pada akhirnya bisa
membentuk garis-garis zig-zag.
Jeratan geser adalah jeratan yang kedudukannya miring karena menyilang jeratan dari
bak jarum lain dalam satu course. Hal ini disebabkan karena salah satu bak jarum
digeser ke kanan atau ke kiri dengan jarak satu antar jarum. Gerakan ini disebut dalam
bahasa asing yaitu : ”verzet” atau “ racking ” atau “ shogging”.

Alat dan Bahan


 Benang rajut
 Mesin rajut datar
 Jarum rajut
 Pancingan & kawat pancing
 Bandul pemberat
 Mesin rajut datar V bed

Langkah kerja verzet

Membuat kain rajut rib 1x1 dan kain rajut dengan efek pergeseran jarum. Gantilah warna
benang untuk setiap jenis rajutan. Cara kerjanya yaitu sbb :

1. Buat rajutan Rib 1 x 1 sebanyak 40 course dengan wales disesuaikan pada mesin
2. Setelah selesai, setiap 6 wale, pindahkan 2 jeratan pada bak jarum depan ke bak
jarum belakang
3. Matikan jarum yang jeratannya telah dipindahkan dengan cara menekan jarum dan
memposisikan pada posisi paling bawah
4. Jalankan penyeret sebanyak 10 course
5. Jalankan penyeret 1 course, kemudian verset bak jarum ke kanan 1x. jalankan lagi
penyeret 1 course, kemudian verset bak jarum ke kanan 1x lagi, dan seterusnya
sampai jumlah verset habis kea rah kanan.
6. Setelah jarum verset ke kanan habis, maka sekarang verset kea rah kiri, seperti
pada langkah no.4, yaitu tiap pergeseran penyeret 1 course di geser sebanyak 1
jarum
7. Lakukan hal tersebut sebanyak 4 kali perulangan
8. Setelah selesai, buat kembali kain rajut dengan efek verset seperti pada langkah
no.5-7, tetapi dengan pergeseran tempat jarum untuk setiap 2 course.
9. Setelah selesai, posisikan jarum seperti semula, yaitu dengan susunan jarum rib
10. Jalankan penyeret sebanyak 20 course.

Langkah kerja pointele


1. Buat desain yang akan dibuat pada kain rajut, hitung serta pertimbangkan course
dan walenya
2. Siapkan mesin yang akan di gunakan, pasang 40 jarum di needle bed depan dan
belakang, masukkan ke pengantar benang dan atur tension untuk penguluran
benang sampai masuk feeder lalu masukkan ke antara celah needle bed.
3. Buat pancingan awal kain rajut rib 1x1, Jalankan penyeret sebanyak 1 course,
yaitu 1 kali geseran penyeret kearah kanan atau kiri.
4. Masukkan sisir pancing diantara kedua celah jeratan yang sudah terbentuk lalu
masukkan kawat pada sisir pancing dan tambahkan pemberat atau beban
5. Kemudian buat rajut tubular 4 course kemudian lepas salah satu jeratan di
needle bed depan atau belakang dengan cara menaikan jarum lalu
menurunkannya lagi sampai benang terlepas
6. Dengan cara memindahkan jeratan di needle bed depan ke jeratan di needle bed
belakang satu persatu
7. Kemudian pindahkan jeratan yang sudah ditandai agar menjadi efek pointele
pindahkan jeratan ke sampingnya agar jeratan bolong.
8. Lakukan pergeseran carriage sebanyak 40 course
Data percobaan

Diagram Cam

10 10

10 10

Diagram Proses

Rib 1 x 1

Rib 1x1 dengan efek verzet 6 isi 2 kosong

Posisi awal pemerzettan ke 1

Pemverzettan ke 2 Pemerzettan ke 3
Diskusi

Pada percobaan kali ini kita dapat membuat berbagai macam variasi yang akan timbul
pada hasil rajutan. Variasi yang timbul tergantung pada proses verset akan menentukan
hasilnya, terkadang mendapatkan kendala diantanya hasil verset yang kurang dari rencana
yang sudah di tentukan. Pergeseran verzet yang mengakibatkan jarum bersinggungan harus
diamati kedudukan jarum pada waktu kedudukan verzet. Perhatikan juga apabila benang
tidak terjerat yang akan menghasilkan kain menjadi cacat.

Kesimpulan

Semakin banyak course yang dibuat per verset maka semakin besar sudut yang
dihasilkan dan juga semakin panjang kain yang dibuat. Lebar verzet yang dihasilkan
dipengaruhi oleh banyaknya jeratan yang dipindahkan atau sesuai kebutuhan tetapi
biasanya hanya 2 jarum yang dipindahkan.