Anda di halaman 1dari 13

CRITICAL BOOK REVIEW

STRATEGI PEMBELAJARAN GEOGRAFI

(Dosen Pengampu Dra.Marlinang Sitompul,M.Pd.)

DISUSUN OLEH :

NAMA : NURUL FADILAH

NIM : 3183331023

PROGRAM STUDI : PENIDIDIKAN GEOGRAFI

FAKULTAS ILMU SOSIAL

UNIVERSITAS NEGERI MEDAN

2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa , yang telah memberikan rahmat dan
karunia yang dilimpahkan-Nya kepada penulis, sehingga dapat menyelesaikan tugas ini.

Adapun yang menjadi judul tugas saya adalah “Critical Book Report. Tugas critical book report
ini disusun dengan harapan dapat menambah pengetahuan dan wawasan kita semua khusunya dalam
hal Strategi Pembelajaran Geografi .

Jika dalam penulisan makalah saya terdapat berbagai kesalahan dan kekurangan dalam penulisannya,
maka kepada para pembaca, penulis memohon maaf sebesar-besarnya atas koreksi-koreksi yang
telahdilakukan. Hal tersebutsemata-mata agar menjadi suatu evaluasi dalam pembuatan tugas ini.

Mudah-mudahan dengan adanya pembuatan tugas ini dapat memberikan manfaat berupa ilmu
pengetahuan yang baik bagi penulis maupun bagi para pembaca
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..............................................................................................
DAFTAR ISI................................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN..........................................................................................

INFORMASI BIBLIOGRAFI................................................................................
BAB II PEMBAHASAN..........................................................................................

LATAR BELAKANG.............................................................................................

RUMUSAN MASALAH.........................................................................................

KONSEP DAN METODE PEMBAHASAN.........................................................


4BAB III ANALISIS BUKU.....................................................................................

SINOPSIS BUKU....................................................................................................

KELEMAHAN DAN KELEBIHAN BUKU.........................................................

ANALISIS ISI BUKU.............................................................................................


BAB IV PENUTUP................................................................................................

KESIMPULAN........................................................................................................

SARAN......................................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA..............................................................................................
BAB I

PENDAHULUAN

IDENTITAS BUKU I

Judul Buku : Kurikulum Dan Pembelajaran


Penulis : Prof. Dr. H. Wina Sanjaya, M.Pd.
Penerbit : Kencana Prenada Media Group
Cetakan : Ke-empat, 2011
Jumlah hlm : xviii, 382 hlm
Jumlah bab : 4 (empat) bagian dan 15 (lima belas) bab
Ukuran buku : 15 X 28 cm
Harga buku : Rp. 35.000,-

IDENTITAS BUKU II

Judul Buku : Kurikulum Dan Pembelajaran


Penulis : Tim Pengembang MKDP
Penerbit : PT.RajaGrafindo Persada
Cetakan : 2002
Jumlah hlm : 305 halaman
Jumlah bab : 11 Bab
Ukuran buku : 15 X 28 cm
Harga buku : Rp 70.000
BAB II

PEMBAHASAN

A. Latar Belakang

Pembahahasan pada buku KURIKULUM DAN PENDIDIKAN penulis Prof. Dr. Wina
Sanjaya ini adalah banyak mengenai pembahasan mendalam mengenai kurikulum. Disini,
juga menjelaskan penafsiran dari kedua belah pihak yaitu dari istilah kurikulum pada dunia
olahraga pada zaman yunani kuno dengan istilah dari para ahli pendidkan yaitu, kurikulum
berhubungan erat dengan usaha mengembangkan peserta didik sesuai dengan tujuan yang
ingin di capai. Menurut Saylor,Alexander, & lewis, 1981 Kurikulum yaitu sebagai sejumlah
mata pelajaran yang harus ditempuh oleh peserta didik, merupakan konsep kurikulum yang
sampai saat ini banyak mewarnai teori-teori dan praktik pendidikan.

B. Rumusan Masalah

Adapun permasalah yang akan dikaji dalam critical book report ini adalah sebagai
berikut.

1. Bagaimana penulis menyajikan seluruh materi dalam buku tersebut?


2. Apakah seluruh materi atau gagasan dalam buku tersebut mempunyai landasan
teori yang relevan dan cukup kuat?
3. Apakah terdapat kesamaan dalam penyajian materi ataupun gagasan dari dua
buku tersebut?
4. Bagaimana struktur kepenulisan dari kedua buku tersebut?
5. Apa saja kelemahan dan kelebihan dari kedua buku tersebut?

C. Konsep dan Metode Pembahasan

Dalam penugasan critical book report ini, penulis memaparkan seluruh uraian
gagasan atau materi secara deskriptif dan mengevaluasi seluruh komponen dari kedua buku
tersebut. Sehingga ditemukannya perbedaan dari kedua buku secara spesifik dan kelemahan
dan kelebihan yang dimiliki kedua buku tersebut.

BAB III

ANALISIS BUKU

Ringkasan Buku I
Pembahahasan pada buku KURIKULUM DAN PENDIDIKAN penulis Prof. Dr. Wina
Sanjaya ini adalah banyak mengenai pembahasan mendalam mengenai kurikulum. Disini, juga
menjelaskan penafsiran dari kedua belah pihak yaitu dari istilah kurikulum pada dunia olahraga
pada zaman yunani kuno dengan istilah dari para ahli pendidkan yaitu, kurikulum berhubungan
erat dengan usaha mengembangkan peserta didik sesuai dengan tujuan yang ingin di
capai. Menurut Saylor,Alexander, & lewis, 1981 Kurikulum yaitu sebagai sejumlah mata
pelajaran yang harus ditempuh oleh peserta didik, merupakan konsep kurikulum yang sampai
saat ini banyak mewarnai teori-teori dan praktik pendidikan.
Disini juga dibahas, peran dan fungsi kurikulum yaitu :
a. Peranan Konservatif
Melestarikan berbagai nilai budaya sebagai warisan masa lalu.
b. Peranan Kreatif
Harus mengandung hal-hal baru sehingga dapat membantu siswa untuk dapat berperan aktif
dalam kehidupan sosial masyarakat yang senantiasa bergerak maju secara dinamis.
c. Peran Kritis dan Evaluatif
Harus berperan dalam menyeleksi dan mengevaluasi segala sesuatu yang dianggap
bermanfaat untuk kehidupan peserta didik.
Dalam pengembangan kurikulum terdapat prinsip-prinsip yang dianggap penting oleh
peulis yaitu PRINSIP RELEVANSI, FLEKSIBILITAS, KONTINUITAS, EFEKTIFITAS
, dan EFISIENSI.
Juga tujuan pendidikan harus mengandung ke tiga hal. Pertama autonomy, artinya
memberi kesadaran,pengetahuan dan kemampuan yang prima kepada setiap individu dan
kelompok untuk dapat mandiri dan hidup bersama dalam kehidupan yang baik. Kedua equity,
artinya pendidikan harus dapat memberi kesempatan kepada seluruh warga masyarakat untuk
dapat berpartisipasi dalam kebudayaan dan ekonomi. Ketiga survival, artinya pendidikan bukan
saja harus dapat menjamin terjadinya pewarisan dan memperkaya kebudayaan dari generasi ke
generasi akan tetapi juga harus memberikan pemahaman akan saling ketergantungan antara
manusia.
Model- model pengembangan kurikulum
1. Model Tyler
a. Menentukan tujuan
b. Menentukan pengalaman belajar.
c. Mengorganisasi pengalaman belajar.
d. Evaluasi.
2. Model Taba
a. Menghasilkan unit-unit percobaan.
b. Menguji coba unit eksperimen untuk memperoleh data dalam rangka
menemukan validitas dan kelayakan penggunanya.
c. Merevisi dan mengonsolidasikan unit-unit eksperimen berdasarkan data yang diperoleh dalam
uji coba.
d. Mengembangkan keseluruhan kerangka kurikulum.
e. Implementasi dan diseminasi kurikulum yang telah teruji.
3. Model Oliva
a. Rumusan filsafat
b. Analisis kebutuhan masyarakat
c. Tujuan umum
d. Tujuan khusus
4. Model Beauchamp
a. Menetapkan wilayah atau arena yang akan melakukan perubahan suatu kurikulum.
b. Menetapkan orang-orang yang akan terlibat dalam proses pengembangan kurikulum.
c. Menetapkan prosedur yang akan di tempuh.
d. Implementasi kurikulum.
e. Melaksanakan evaluasi kurikulum.
5. Model Wheeler
a. Menentukan tujuan umum dan tujuan khusus.
b. Menentukan pengalaman belajar yang mungkin dapat dilakukan oleh siswa untuk mencapai
tujuan yang dirumuskan dalam langkah pertama.
c. Menentukan isi atau materi pembelajaran sesuai dengan pengalaman belajar.
d. Mengorganisasi atau menyatukan pengalaman belajar dengan isi atau materi belajar.
e. Melakukan evaluasi setiap fase pengembangan dan pencapaian tujuan.
6. Model Nicholls
a. Analisis situasi
b. Menentukan tujuan khusus
c. Menentukan dan mengorganisasi isi pelajaran.
d. Menentukan dan mengorganisasi metode.
e. Evaluasi.
7. Model Dynamic Skillbeck
a. Menganalisis situasi
b. Memformulasikan tujuan
c. Menyusun program
d. Interprestasi dan implementasi
e. Monitoring,feedback,penilaian, dan rekonstruksi.
Pemahaman mengenai Pengembangan Tujuan Kurikulum di kaji lagi dalam beberapa
bagian yaitu :
I. Klasifikasi Tujuan
a. Domain Kognitif
Tujuan pendidikan yang berhubungan kemampuan intelektual atau kemampuan berpikir
seperti kemampuan mengingat dan kemampuan memecahkan masalah.
1.Pengetahuan
Tujuan ini berhubungan dengan kemampuan untuk mengingat informasi yang sudah
dipelajarinya. Pada tahap ini siswa dituntut untuk menguasai dasar dari tujuan pendidikan
terlebih dahulu, sebelum menguasai suatu ilmu hal yang harus ditempuh adalah pengetahuan,
pengetahuan akan dapat membantu membuka lebih luas lagi tujuan yang akan ditempuh
selanjutnya.
2. Pemahaman
Pemahaman bukan hanya sekedar mengingat fakta, akan tetapi berkenaan dengan
kemampuan menjelaskan,menerangkan,menafsirkan atau kemampuan menangkap makna atau
arti suatu konsep.Jika pengetahuan sudah didapatkan,langkah selanjutnya yang harus dilakukan
adalah memahami materi apa yang sudah diketahuinya, pemahaman penting karena pengetahuan
tanpa pemahaman tidak akan terwujudnya suatu tujuan pendidikan yang ingin dicapai.
3. Penerapan
Tujuan ini berhubungan dengan kemampuan mengaplikasikan suatu bahan pelajaran
yang sudah dipelajari seperti teori, rumus-rumus, dalil, hukum,konsep, ide dan lain sebagainya
kedalam situasi baru yang konkret. Suatu ilmu yang baik dan demi terwujudnya suatu tujuan
pendidikan yang lain terlebih dahulu ilmu yang sudah diketahui dan di pahami harus dapat di
terapkan sebaik mungkin.
4. Analisis
Tujuan pembelajaran yang kompleks yang hanya mungkin dipahami dan dikuasai oleh
siswa yang telah dapat menguasai kemampuan memahami dan menerapkan.jika siswa sudah
mampu mengetahui,memahami dan menerapkan siswa harus menggunakan penalaran biasanya
siswa yang mampu menggunakan nalar pemikiran untuk mencapai tujuan menguraikan bagian-
bagian dari ilmu.
5. Sintesis
Sintesis adalah kebalikan dari analisis yaitu menyatukan bagian-bagian dari ilmu yang
bertujuan agar siswa mampu mengembangkan dan menciptakan inovasi baru untuk pendidikan
yang lebih baik dimasa depan.
6. Evaluasi
Tujuan pembelajaran ini adalah yang tertinggi yaitu penilaian baik atau buruknya ilmu
itu, namun juga harus dengan pertimbangan dan kriteria tersendiri untuk menilai.
b. Domain Afektif
1. Penerimaan
Penerimaan adalah sikap seseorang yang sudah menyadari lingkungan yang ada di
sekitarnya.
2. Merespon
Merespon adalah kelanjutan dari penerimaan, jika sudah dapat menyadari apa yang ada di
sekitarnya tugas selanjutnya ialah menanggapinya.
3. Menghargai
Menghargai adalah memberi nilai kepada suatu hal, setelah menerima orang akan
merespon, baik buruk nya suatu hal tersebut.
4. Mengorganisasi
Pengembangan penilaian yang merupakan sistem penilaian konsisten dan bulat. Tujuan
nya adalah mengkonseptualisasikan nilai,yaitu memahami unsur-unsur abstrak dari suatu nilai
yang telah dimiliki.

5. Karakterisasi
Tujuan nya adalah mengadakan sintesis dan internalisasi sistem nilai dengan pengkajian
secara mendalam. Sehingga nilai-nilai yang dibangunnya itu dijadikan pandangan falsafah.
c. Domain Psikomotor
1. Gerak rekfleks
2. Keterampilan dasar
3. Keterampilan perseptuali,
4. Keterampilan fifik
5. Gerakan keterampilan
6. Komunikasi nondiskursif.
II. Herarkis Tujuan
Diklasifikasikan menjadi empat tujuan :
1. Tujuan pendidikan nasional (TPN)
2. Tujuan Institusional (TI)
3. Tujuan Kurikuler (TK)
4. Tujuan Instruksional atau Tujuan Pembelajaran (TP)
Wina sanjaya menyampaikan di dalam buku nya masyarakat lah sebagai sumber
kurikulum di karenakan sekolah berfungsi untuk mempersiapkan anak didik agar dapat hidup
dan bersosialisasi kepada masyarakat. Selain masyarakat juga ada siswa yang menjadi sumber
materi kurikulum, di karenakan tugas dan fungsi pendidikan adalah menggali potensi yang ada
pada diri siswa.yang terakhir wina sanjaya menyampaikan bahwa ilmu pengetahuan juga sebagai
sumber kurikulum, karena pada dasarnya para orang tua mengirimkan anak-anak nya agar anak
nya mendapatkan pengetahuan untuk menghadapi masa depannya anak tidak mengalami
ketertinggalan.
Di era zaman sekarang sistem kurikulum KTSP memang masih digunakan karena
infrastruktur sekolah belum memadai dibukanya sistem kurikulum K 13 (kurikulum 2013)
namun tidak sedikit juga sejumlah sekolah yang sudah merubah keseluruhan sekolah
menggunakan KURIKULUM 2013. Dilihat dari karakteristik dari KTSP, KTSP yang
berorientasi pada disiplin ilmu,pengembangan ilmu, dan yang mengakses kepentingan daerah
juga merupakan kurikulum teknologis. Semua itu secara khusus bertujuan di terapkannya KTSP
adalah Meningkatkan mutu pendidikan melalui kemandirian dan inisiatif, meningkatkan
kepedulian warga sekolah dan masyarakat, dan meningkatkan kompetisi yang sehat antar satuan
pendidikan.
Guru yang sudah berpengalaman biasanya cenderung tak membuat perencanaan yang
matang saat ia masuk kelas dengan ia menyampaikan materi, ia merasa bahwa proses
pembelajaran sampai di situ tak peduli siswa paham atau tidak, ia tak mampu melihat potensi
yang ada pada diri para siswa nya. Itulah gunanya RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran)
guru berpedoman pada program miliknya sendiri karena jika ia bersungguh-sungguh ingin
menyampaikan ilmu yang benar-benar berbeda ia akan menggunakan perencanaan dan
pemahaman materi terlebih dahulu.
Bagi guru, meningkatkan perhatian siswa bisa dilakukan dengan beberapa cara yaitu
penggunaan variasi suara ( teacher voice), pemusatan perhatian (focusing),kebisuan guru
(teacher silence), mengadakan kontak pandangan (eye contact), gerak guru (teacher movement),
variasi dalam pengguna media dan alat pembelajaran, juga variasi dalam berinteraksi. Guru
adalah pekerjaan profesional yang pada dasarnya harus dilakukan dalam rangka pencapaian
standar proses pencapaian tujuan pendidikan sesuai yang diharapkan.
Inovasi atau kreasi baru dapat berupa ide, gagasan yang bertujuan untuk pembelajaran
menjadi lebih menarik bagi siswa. Selain inovasi, Evaluasi di dalam pembelajaran juga berupa
proses yang berhubungan dengan pemberian nilai atau arti. Dan yang terakhir penilaian
portofolio yang bisa diartikan sebagai hasil dari usaha pembelajaran yang dikumpulkan menjadi
karya siswa secara sistematis dan dalam kurun waktu yang di tentukan agar guru dapat melihat
perkembangan kemampuan siswa sampai dimana ia mengerti.

BAB IV
PEBUTUP

KELEBIHAN
· Materi pembelajaran nya sangat luas dan kompleks.
· Penggunaan bahasa yang mudah di mengerti.
· Pembahasan yang ada dibuku semua merata dan informasi yang di sampaikan menyeluruh.
· Desain buku tepat dan terarah semua mendapatkan tempat dan porsi yang sekaligus cocok
untuk menjadi bahan pembelajaran untuk mahasiswa S1.
· Dibanding buku – buku KURIKULUM DAN PEMBELAJARAN lain, menurut saya buku ini
adalah yang terbaik karena mampu menguraikan secara tuntas dan lengkap di banding buku tim
pengembang MKDP maupun oleh oemar hamalik.

KELEMAHAN
· Pada awal bab masih banyak kata-kata yang membingungkan.
· Terdapat penggandaan halaman pada buku saya (tidak tahu dengan buku yang lain) pada
halaman 173-174.
· Sebelum isi materi sesungguhnya penggunaan tulis yang terlalu banyak pada awal halaman
terlalu dianggap banyak menghabiskan kertas .

KESIMPULAN

Pendidikan adalah usaha sadar untuk menyiapkan peserta didik melalui kegiatan
bimbingan, pengajaran atau pelatihan, bagi peranannya di masa yang akan datang. Pendidikan
merupakan bagian integral dalam pembangunan. Kurikulum berhubungan erat dengan usaha
mengembangkan peserta didik sesuai dengan tujuan yang ingin di capai.
Filsafat adalah cara berpikir secara Radikal, menyeluruh, dan mendalam atau cara
berpikir yang mengupas sesuatu sedalam-dalamnya. Aliran-aliran filsafat pendidikan menurut
Redja Mudyahardjo (2001) merangkum konsep-konsep ketiga aliran filsafat tersebut dan
implikasinya terhadap pendidikan yaitu : idealisme, Realisme, Pragmatisme.

Saran Buku I : Pembahasan kurikulum ditambah lagi.


Saran Buku II : Kata pembuka jangan terlalu banyak.
Saran Buku III : Pembahasan metode pembelajaran diperbanyak.

DAFTAR PUSTAKA

https://www.academia.edu/36656720/CRITICAL_BOOK_REPORT_STRATEGI_BELAJAR_MENGAJAR_TENT
ANG_PENGELOLAAN_KE

Anda mungkin juga menyukai