Anda di halaman 1dari 15

Bahan Ajar Tambahan AkuntansiKeuangan Lanjutan 1 Universitas Terbuka

LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI Padlah Riyadi., MM, CA. Asean CPA.

KEUANGAN KONSOLIDASI Padlah Riyadi., MM, CA. Asean CPA. DEFINISI LAPORAN KONSOLIDASI Saat ini, hampir semua

DEFINISI LAPORAN KONSOLIDASI

Saat ini, hampir semua perusahaan besar membuat laporan keuangan konsolidasi. Walaupun orang sering mengira bahwa perusahaan-perusahaan raksasa merupakan perusahaan tunggal, pengamatan lebih dekat mengungkapkan bahwa tiap perusahaan sebenarnya terdiri dari perusahaan-perusahaan yang terpisah. Contohnya PT Media Nusantara Citra memiliki banyak anak perusahaan diantaranya: Jaringan Televisi (RCTI, TPI, Global TV), Jaringan Radio (Trijaya, Radio Dangdut TPI, ARG Global, Women Radio), dan Surat Kabar (Koran Seputar Indonesia-Sindo).

Laporan Keuangan Konsolidasi merupakan syarat yang diberikan oleh Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) untuk menyajikan posisi keuangan dan hasil operasi untuk Induk Perusahaan (entitas pengendali) dari satu atau lebih Anak Perusahaan (entitas yang dikendalikan) seakan-akan entitas-entitas tersebut merupakan satu entitas perusahaan. Laporan keuangan konsolidasi ini wajib disusun oleh entitas induk atau pengendali tertinggi dalam suatu kelompok usaha dimana induk perusahaan memiliki banyak anak perusahaan bahkan anak perusahaan juga mungkin memiliki anak lain.

Pada dasarnya, laporan konsolidasi adalah laporan asumsi yang memandang makna ekonomi suatu entitas. Secara hukum, entitas induk dan entitas anak adalah entitas-entitas yang berbeda, bahkan undang-undang anti trust mensyaratkan arm’s lengt transaction diantara entitas-entitas yang berafiliasi (hubungan istimewa antara antara perusahaan pengendali dan atau perusahaan yang dikendalikan). Syarat ini berarti entitas induk tidak diperkenankan membedakan harga beli atau jual kepada atau dari entitas anak dan perusahaan lain yang tidak berafiliasi.

Bahan Ajar Tambahan AkuntansiKeuangan Lanjutan 1 Universitas Terbuka

Berdasarkn PSAK 4, perusahaan yang mengendalikan perusahaan lain (Perusahaan Induk), diwajibkan untuk menyusun laporan keuangan konsolidasi. Perusahaan induk tidak hanya menyusun Laporan Individunya karena hanya satu laporan yang berlaku secara umum yaitu Laporan Konsolidasi. Tetapi laporan individu masih bisa dibuat namun dalam taraf sebagai tambahan infomasi.

PRINSIP SUBSTANCE OVER FORM DAN LAPORAN KONSOLIDASI PSAK 4 revisi 2009 menyatakan bahwa pengendalian atas entitas lain merupakan acuan apakah suatu entitas diwajibkan menyusun laporan konsolidasi. Pada umumnya pengendalian atau perusahaan lain ditandai atas kepemilikan lebih dari 50% saham perusahaan lain baik secara langsung maupun tidak langsung. Namun di beberapa kasus dijumpai bahwa ada kepemilikan dibawah 50% sudah mengendalikan perusahaan lain namun di kasus lain malah sebaliknya. Ini terjadi jika perusahaan tersebut:

Memiliki kekuasaan yang melebihi setengah hak suara sesuai dengan perjanjian dengan investor lain.

Memiliki kekuasaan untuk mengatur kebijakan keuangan dan operasional entitas berdasarkan anggaran dasar atau perjanjian.

Memiliki kekusaan untuk menunjuk atau mengganti sebagian besa dewan direksi atau dewan komisaris atau organ pengatur setara dan mengendalikan entitas melaui dewan atau organ tersebut.

Memiliki kekuasaan untuk memberikan suara mayoritas pada rapat dewan direksi atau dewan komisaris atau organ pengatur setara dan mengendalikan entitas melaui dewan atau organ tersebut.

Sebaliknya

pengendalian dikarenakan:

peusahaan

dengan

kepemilikan

diatas

50%

namun

tidak

memiliki

Kepemilikan dimaksudkan untuk sementara atau akan dialihkan dalam jangka pendek.

Entitas anak dibatasi oleh restriksi jangka panjang sehingga sangat mempengaruhi kemampuannya dalam mentransfer dana kepada entitas induk. Dengan demikian, bahwa kepemilikan saham tidak menjadi patokan munculnya kewajiban pembuatan laporan konsolidasi. Hal ini terjadi karena PSAK berpacu pada prinsip Substance over form yaitu lebih mengutamakan makna ekonomi transaksi atau kondisi dibanding dengan bentuk hukumnya.

Hak Suara dan Pengendalian PSAK 4 lebih mengacu pada hak suara dalam menentukan pengendalian. Dalam PT hak suara berasal dari kepemilikan saham biasa. Dengan pengertian lain, pengendalian timbul atas kepemilikan entitas anak yang berbentuk (PT) karena terlihat dari istilah ‘Hak Minoritas’ yang berarti pemegang saham yang lebih kecil.

Hak suara tidak sama dengan kepemilikan saham biasa, walaupun kepemilikan saham biasa suatu entitas memberikan hak suara atas entitas tersebut. Hak suara diidentifikasikan dari kekuasaan mengatur kebijakan keuangan dan operasional entitas lain. Dalam pengertian lebih jauh, hak suara dapat timbul dengan kepemilikan yang tidak signifikan atau bahkan tanpa kepemilikan atau tanpa penempatan modal sama sekali pada entitas lain. Suatu entitas mungkin tidak memiliki modal dalam Entitas Bertujuan Khusus (EBK), tetapi entiitas tersebut dapat saja memenuhi persyaratan yang menimbulkan kewajiban menyusun laporan

Bahan Ajar Tambahan AkuntansiKeuangan Lanjutan 1 Universitas Terbuka

konsolidasi jika secara substansi terdapat pengendalian atas EBK tersebut. Hal ini dapat terjadi jika:

Secara substansi, kegiatan EBK dijalankan untuk mewakili entitas sesuai dengan kebutuhan khususnya.

Secara Substansi, entitas mempunyai kekuasaan dalam pengambilan keputusan untuk memperoleh sebagian besar manfaat dari kegiatan EBK.

Secara substansi, entitas mempunyai hak untuk memperoleh sebagian besar manfaat EBK, tetapi juga menanggung risiko dari aktivitas EBK.

Secara substansi, entitas memperoleh mayoitas hak residu dan menanggung risiko kepemilikan yang terkait dengan EBK atau asetnya untuk mempeoleh manfaat dari aktivitas EBK yang bersangkutan.

KEGUNAAN LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI Laporan keuangan konsolidasi sering kali merupakan satu-satunya cara untuk mendapatkan gambaran yang jelas dari total sumberdaya perusahaan hasil gabungan yang berada dibawah kendali induk perusahaan dan hasil pengelolaan sumberdaya tersebut. Ketika anak perusahaan menghasilkan laba, laba tersebut akan diakui oleh induk perusahaan, dan sebaliknya induk perusahaan tidak dapat menghindari kerugian dari anak perusahaan yang tidak menghasilkan keuntungan.dengan melihat laporan keuangan konsolidasi pemilik dan pemilik potensian lebih mampu untuk menentukan efisiensi dari manajemen dalam memanfaatkan sumberdaya yang berada dalam kendalinya.

Keditur jangka penjang dari induk perusahaan juga memperhatikan kegunaan laporan keuangan konsolidasi karena pengaruh operasional anak perusahaan terhadap kesehatan keseluruhan perusahaan dan masa depan induk perusahaan, relevan untuk pengambilan keputusan keditur. Manajemen induk perusahaan mempunyai kepentingan yang berkelanjutan untuk informasi terkini baik mengenai operasi gabungan dari entitas konsolidasi dan juga mengenai perusahaan-perusahaan individual yang membentuk entitas konsolidasi.

KETERBATASAN LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI Beberapa keterbatasan terpenting dari laporan keuangan konsolidasi adalah sebagai berikut:

1. Karena hasil operasi dan posisi keuangan dari masing-masing perusahaan yang dimasukan dalam laporan konsolidasi tidak diungkapkan kinerja atau posisi buruk dari satu atau lebih perusahaan dapat disembunyikan oleh kinerja yang baik dari perusahaan lainnya.

2. Tidak semua saldo laba konsolidasi tersedia untuk dividen induk perusahaan karena sebagian dapat mencerminkan bagian induk perusahaan atas laba anak perusahaan yang belum dibagikan.

3. Karena rasio-rasio keuangan berdasarkan laporan keuangan konsolidasi dihitung berdasarkan informasi gabungan, rasio-rasio tersebut tidak mewakili perusahaan manapun yang dikonsolidasi, termasuk induk perusahaan.

4. Akun-akun yang sama dari perusahaan-perusahaan yang berbeda digabungkan dalam konsolidasi, bisa jadi tidak seluruhnya dapat diperbandingkan.

5. Informasi tambahan tentang masing-masing perusahaan atau kelompok perusahaan yang termasuk dalam konsolidasi sering diperlukan untuk penyajian wajar, tetapi pengungkapan tersebut dapat menyebabkan catatan atas laporan keuangan menjadi sangat banyak.

Bahan Ajar Tambahan AkuntansiKeuangan Lanjutan 1 Universitas Terbuka

PROSEDUR KONSOLIDASI

Periode Laporan Konsolidasi Laporan konsolidasi merupakan kewajiban yang ada pada saat pengendalian telah terjadi. Laporan keuangan konsolidasi disusun atas dasar satu tahun atau 12 bulan, yakni per 1 Januari – 31 Desember tiap tahun. Apabila akuisisi saham entitas anak terjadi pada awal tahun, maka penyusunan laporan keuangan konsolidasi tidak akan bermasalah. Akan tetapi bila akuisisi saham entitas anak terjadi bukan di awal atau di akhir tahun, akan timbul masalah penyusunan laporan keuangan konsolidasi pada akhir tahun pertama setelah terjadi hubungan entitas induk-anak, karena aturan periode laporan keuangan konsolidasi 1 Januari hingga 31 Desember tiap tahun.

Kewajiban penyusunan laporan keuangan konsolidasi muncul sejak terjadinya

hubungan entitas induk-entitas anak. Laporan keuangan konsolidasi terdiri dari:

Laba-rugi konsolidasi

Neraca konsolidasi

Laba ditahan konsolidasi

Arus kas konsolidasi

Pada tanggal akuisisi hanya neraca konsolidasi yang disusun, sementara laba-rugi entitas anak menjadi hak entitas induk pada periode setelah akuisisi. Laporan laba-rugi dan laporan konsolidasi entitas anak lainnya dikonsolidasi pada periode setelah akuisisi.

Transaksi Antarperusahaan Laporan konsolidasi menggambarkan kesatuan entitas induk dan entitas anak yang dalam operasi sehari-harinya adalah entitas terpiah. Pengendalian entitas induk atas entitas anak menyebabkan operasi entitas anak dipengaruhi oleh entitas induk dalam banyak hal. Dengan demikian, akan banyak terjadi transaksi bisinis di antara kedua entitas tersebut. Dalam pembahasan selanjutnya, setiap transaksi yang dilakukan entitas induk pada anak atau sebaliknya, atau transaksi yang dilakukan satu entitas anak dengan entitas anak lain dalam hubungan entitas induk-anak, disebut dengan transaksi antarperusahaan, demikian pula transaksi utang-piutang antarperusahaan.

Transaksi antarperusahaan menimbulkan keterkaitan akun-akun dalam laporan keuangan entitas induk dan anak. Transaksi penjualan barang dagang entitas induk pada anak akan menyebabkan akun “penjualan” entitas induk dan akun “pembelian” entitas anak saling terkait. Transaksi utang-piutang antarperusahaan menyebabkan akun “utang” dan akun “piutang” saling terkait di antara kedua entitas. Untuk pembahasan selanjutnya, digunakan istilah “akun antarperusahaan” atas setiap akun entitas induk dan entitas anak atau akun entitas anak dengan entitas anak lain dalam hubungan induk-anak.

Transaksi antar perusahaan tidak dipandang sebagai transaksi dalam penyusunan laporan konsolidasi. Laporan konsolidasi memandang entitas induk dan entitas anak adalah satu, sehingga bila entitas induk melakukan transaksi dengan anak, hal itu melakukan transaksi dengan diri sendiri. Transaksi antar perusahaan merupakan transaksi internal dari sudut pandang konsolidasi. Apabila entitas induk menjual aset kepada entitas anak, maka dari sudut pandang konsolidasi ini sama artinya dengan entitas induk menjual aset pada diri sendiri, karena entitas induk dan entitas anak adalah satu. Laporan keuangan konsolidasi tidak mengakui transaksi seperti ini, dan menganggap penjualan tersebut semata-mata sebagai pemindahan (transfer) aset saja. Karena itu, dalam penyusunan kertas kerja konsolidasi transaksi-transaksi seperti ini harus dieliminasi. Konsolidasi hanya mengakui

Bahan Ajar Tambahan AkuntansiKeuangan Lanjutan 1 Universitas Terbuka

transaksi dengan pihak-pihak diluar hubungan induk-anak. Entitas lain di luar entitas induk- anak selanjutnya disebut sebagai pihak eksternal.

Kepentingan Nonpengendali Sebelumnya telah dijelaskan bahwa laporan konsolidasi akan menjadi kewajiban suatu entitas manakala entitas tersebut memiliki hak pengendalian dalam entitas lain. Kepemilikan suara di atas 50% merupakan salah satu ciri adanya pengendalian yang mewajibkan entitas induk menyusun laporan keuangan konsolidasi. Apabila entitas anak berbentuk perseroan terbatas (PT), kepemilikan saham menjadi indikasi hak suara. Kepemilikan 100% saham entitas anak dalam kondisi normal akan memberikan hak pengendalian penuh bagi entitas induk. Meskipun kepemilikan entitas induk atas saham biasa entitas anak kurang dari 100%, entitas induk tetap memiliki hak pengendalian atas entitas anak jika terdapat pemilik lain dalam entitas anak yang harus diberikan haknya. Inilah yang disebut kepentingan nonpengendali yang dilindungi oleh UU No.40 tahun 2007 menyebut kepentingan Nonpengendali dengan istilah Pemilik Saham Minoritas. Pemilik saham minoritas diberi diberi hak menjual sahamnya dengan harga yang wajar apabila tidak menyetujui penggabungan, peleburan atau pengambilalihan yang dilakukan.

PSAK 4 Revisi 2009 mendefinisikan Kepentingan Nonpengendali sebagai ekuitas entitas anak yang tidak dapat diatribusikan secara langsung maupun tidak langsung pada

entitas induk. Kepentingan Nonpengendali akan berubah seiring dengan perubahan ekuitas anak yang disebabkan pengumuman laba dan deviden oleh entitas anak. PSAK 4 revisi 2009 mensyaratkan kepentingan nonpengendali atas laba-rugi entitas anak yang dikonsolidasi selama periode pelaporan diidentifikasikan secara terpisah dalam laporan konsolidasi. Kepentingan nonpengendali atas aset neto (ekuitas) terdiri dari:

1.

Jumlah kepentingan nonpengendali pada tanggal penggabungan usaha awal.

2. Bagian kepentingan nonpengendali atas perubahan ekuitas sejak tanggal

penggabungan usaha.

Kepentingan

Nonpengendali

disajikan

di

bagian

ekuitas

dalam

laporan

posisi

keuangan konsolidasi, terpisah dari ekuitas pemilik entitas induk.

Sebagai contoh, PT A mengakuisisi saham biasa PT B pada harga yang sama dengan nilai bukunya pada tanggal 31 Desember 2011. Kekayaan pemegang saham PT B saat itu terdiri dari:

Modal saham biasa

Rp

7.500.000

Laba ditahan

Rp

5.000.000

Total kekayaan pemegang saham

Rp 12.500.000

Apabila akuisisi dilakukan atas seluruh saham PT B (100%), maka PT A memiliki pengendalian penuh atas PT B. Hal itu juga berarti bahwa tidak ada Kepentingan Nonpengendali dalam PT B.

Apabila PT A mengakuisisi 90% saham PT B, sekalipun PT A mengendalikan PT B tetapi terdapat 10% pemegang saham dalam PT B yang tidak diakuisisi oleh PT A. Kekayaan PT B yang dimiliki PT A akibat akuisisi tersebut adalah 90% dari total kekayaan PT B atau

Bahan Ajar Tambahan AkuntansiKeuangan Lanjutan 1 Universitas Terbuka

90% x Rp 12.500.000 = Rp 11.250.000. Jadi kekayaan Kepentingan Nonpengendali adalah 10% x Rp 12.500.000 = Rp 1.250.000.

Misalkan pada periode 2012 PT B mengumumkan laba sebesar Rp 5.000.000, sementara deviden diumumkan pada tanggal 31 Desember 2012 sebesar Rp 3.000.000. Pengumuman laba akan menambah kekayaan entitas induk sebesar 90% dari laba tersebut, yakni Rp 4.500.000. Sedangkan 10% dari laba tersebut menjadi laba Kepentingan Nonpengendali, yakni Rp 500.000. Deviden yang diumumkan PT B juga dialokasikan sebesar 10% untuk Kepentingan Nonpengendali yang mengurangi kekayaan Kepentingan Nonpengendali sebesar 10% x Rp 3.000.000 = Rp 300.000. Dengan demikian, perhitungan Kepentingan Nonpengendali pada akhir tahun 2012 adalah sebagai berikut:

Kepentingan Nonpengendali 31 Des 2011 Laba kepentingan nonpengendali tahun 2012 Deviden

Rp 1.250.000

Rp

500.000

(Rp

300.000)

Kekayaan kepentingan nonpengendali 31 Des 2012

Rp

1.450.000

Dalam laporan keuangan konsolidasi PT A dan entitas anak (PT B) per 31 Desember 2012, kepentingan nonpengendali disajikan sebesar Rp 1.450.000. Dengan demikian, terjadi kenaikan kekayaan kepentingan nonpengendali di akhir periode 2012 sebesar Rp 200.000 yang berasal dari laba dan deviden untuk kepentingan nonpengendali.

Bahan Ajar Tambahan AkuntansiKeuangan Lanjutan 1 Universitas Terbuka

Perhitungan Laporan Keuangan Konsolidasi dengan Adanya Kepentingan Nonpengendali Praktik Saat Ini Prosedur yang saat ini digunakan dalam praktik tidak hanya merupakan pendekatan induk perusahaan, tapi juga termasuk pendekatan entitas. Jumlah dari aset neto anak perusahaan yang diakui di neraca konsolidasi pada tanggal akusisi pada praktiknya sama dengan pendekatan induk perusahaan. Penentuan laba netopada praktiknya mengikuti pendekatan induk perusahaan, kecuali perlakuan transaksiantarperusahaan yang umumnya konsisten dengan pendekatan entitas.

Pendapatan, Beban, dan Laba Neto Anak Perusahaan

Elemen

Teori

 

Bagian

Bagian

Bagian

Bagian

Bagian

Bagian

Induk

Non

Induk

Non-

Induk

Non-

Pendapatan

Beban

Laba Neto

Perusahaan Pengendali

Non- Pendapatan Beban Laba Neto Perusahaan Pengendali Perusahaan Pengendali Bagian yang termasuk dalam laporan
Perusahaan Pengendali
Perusahaan
Pengendali
Beban Laba Neto Perusahaan Pengendali Perusahaan Pengendali Bagian yang termasuk dalam laporan keuangan konsolidasi

Bagian yang termasuk dalam laporan keuangan konsolidasi

Perusahaan Pengendali
Perusahaan
Pengendali

Bahan Ajar Tambahan AkuntansiKeuangan Lanjutan 1 Universitas Terbuka

Praktik di Masa Depan Di masa depan, ada kemungkinan perubahan menuju pendekatan entitas, dimana mengharuskan perhitungan laba neto konsolidasi untuk entitas konsolidasi secara keseluruhan dan mengalokasikan laba tersebut Antara kepemilikan pengendali dan non pengendali. Maka laporan laba rugi konsolidasi akan disajikan sebagai berikut :

Pendapatan

Rp 1.800.000.000

Beban

(800.000.000)

Laba Neto Konsolidasi

Rp 1.000.000.000

Dikurangi : Laba Neto Konsolidasi yang

disistribusika ke kepemilika

nonpengendali

(75.000.000)

Laba neto konsolidasi yang didistribusikan

Ke kepemilikan pengendali

Rp 925.000.000

Walaupun bentuk penyajiannya masih berfokus pada kepemilian pengendali, namun penyajian ini memperlakukan bagian laba untuk kepemilikan nonpengendali.

Praktek Saat Ini

Pendekatan Entitas

Saat neto

Rp 2.580.000.000

Rp 2.600.000.000

Goodwill

Rp

70.000.000

Rp

87.500.000

Berdasarkan praktik saat ini, jumlah yang dialokasikan ke aset neto entitas konsolidasi adalah nilai buku induk perusahaan (Rp2.000.000.000) ditambah nilai buku penuh aset neto anak perusahaan (Rp500.000.000) ditambah bagian induk perusahaan atas kenaikan nilai aset neto anak perusahaan (RplOO.000.000 x 0,80). Goodwill dalam praktik saat ini dihitung sebagai selisih antara harga beli (Rp550.000.000) yang lebih besar dari bagian induk perusahaan atas nilai wajar aset neto anak perusahaan pada tanggal penggabungan usaha (Rp600.000.000 x 0,80). Goodwill sebesar Rp87.500.000 dihitung dari perbedaan antara nilai wajar keseluruhan PT Sarden (Rp687.500.000) dan nilai wajar aset netonya (Rp600.000.000).

Akuisisi Hak Minoritas APB Opinion No.16 tidak memperkenankan menggunakan metode penyatuan untuk akusisi saham yang dimiliki oleh hak minoritas. Jika PT A memperoleh sisa saham beredar PT B (10% yang dimiliki oleh hak minoritas) setelah pelaksanaan penggabungan usaha, maka akuisisi tersebut tidak dikategorikan sebagai suatu penyatuan kepemilikan, bahkan jika transaksi tersebut dilaksanakan melalui pertukaran saham. Meskipun bukan merupakan penggabungan usaha, akuisisi saham tambahan tersebut dicatat berdasarkan metode pembelian, dan transaksi tersebut dicatat pada nilai wajarnya. Hasilnya adalah revaluasi 10% aktiva bersih PT B.

NERACA KONSOLIDASI ATAS ENTITAS ANAK YANG DIKUASAI KURANG DARI 100% Misalkan entitas induk membeli 90% saham entitas anak pada harga yang sesuai dengan nilai bukunya.Jadi,kekayaan entitas anak yang dibeli entitas induk adalah 90% x 12 500 000 =

Bahan Ajar Tambahan AkuntansiKeuangan Lanjutan 1 Universitas Terbuka

Rp 11 250 000 .Karena itu,nilai investasi adalah Rp 11 250 000 atau sebesar nilai buku yang diterima. Peraga 3-4 menyajikan pengkonsolidasian akun-akun.

Peraga 3-4 Penyusunan Laporan Konsolidasi – Kepentingan Nonpengendali (dalam ribuan)

Keterangan

 

Konsolidasi

Kas

Kas induk Rp 2000+kas anak Rp1000

Rp 3000

Piutang usaha

4000

+ 2000 – 3000(eliminasi No 1)

3000

Persediaan

6750

+ 3000

9750

Investasi

dalam saham entitas

11250 -11 250 (eliminasi No 2)

-

anak

Bangunan dan Peralatan (net)

7 000 + 6000

13000

Tanah

9000+9000

18000

 

Total Asset

 

Rp 46 750

Utang usaha

5000+3500-3000(eliminasi No 1)

Rp 5500

Utang Jangka Panjang

10 000 + 5000

15000

Modal saham

15000+7500-7500(eliminasi No 2)

15000

Laba ditahan

10000+5000-5000(eliminasi No 2)

10000

Kepentingan Nonpengendali

 

1250

 

Total passiva / kewajiban

 

Rp 46750

Jurnal eliminasi dalam penyusunan neraca konsolidasi tersebut adalah :

1. Jurnal eliminasi Utang Usaha dan Piutang Usaha Jurnal ini mengeliminasi seluruh utang piutang antarperusahaan tanpa memandang

persentase kepemilikan,tetapi didasarkan pada adanya pengendalian yang memandang entitas induk dan entitas anak adalah satu.Jurnalnya adalah sebagai berikut :

Utang usaha

Rp 3 000 000

Piutang usaha

Rp 3 000 000

2. Jurnal Eliminasi Akun Investasi Entitas Induk dan Kekayaan Entitas Anak Penguasaan entitas induk atas kekayaan entitas anak melalui investasi tersebut adalah 90%,sehingga jumlah kekayaan entitas anak yang dimiliki entitas induk 90% x Rp 12 500 = Rp 11 250.Jadi ,eliminasi dilakukan sebesar jumlah tersebut dengan “mendebet” kekayaan entitas anak yang meliputi akun “modal saham “ dan “laba ditahan” dari unsur-unsur kekayaan entitas anak sebesar 90% dan “mengkredit” akun “investasi” dalam saham “anak” milik entitas induk dengan jurnal berikut :

Modal saham (90% x Rp 7,5 juta) Laba Ditahan (90% x Rp 5 juta ) Investasi dalam saham entitas anak

Rp 6 750 000 Rp 4 500 000

Rp 11 250 000

Jurnal tersebut mengeliminasi 90% kekayaan entitas anak atas investasi entitas induk karena entitas anak hanya dikuasai sebesar 90% sehingga hanya ada 10% pemegang saham nonpengendali dalam PT B.Jumlah kepentingan nonpengendali ini adalah 10% x Rp 12,5 juta = Rp 1.250.000

Jurnal eliminasi dapat dibuat sebagai berikut :

Modal saham

Rp 7 500 000

Laba Ditahan

Rp 5 000 000

Bahan Ajar Tambahan AkuntansiKeuangan Lanjutan 1 Universitas Terbuka

Investasi dalam saham entitas anak Kepentingan Nonpengendali

Rp 11 250 000 Rp 1 250 000

Neraca konsolidasi PT A dan PT B per 31 Desember 2011 disajikan pada peraga 3-5 Laporan konsolidasi pada dasarnya disusun berdasarkan prinsip yang telah dijelaskan sebelumnya,tetapi jika bagan akun perusahaan sedemikian kompleks dan akun antarperusahaan semakin banyak,cara-cara seperti itu akan menimbulkan resiko human error yang cukup besar. Peraga 3-5 Neraca Konsolidasi

PT A dan anak PT B Neraca Konsolidasi Per 31 Desember 2011 (dalam ribuan)

Aktiva

Passiva/Kewajiban

Kas

Rp3000

Utang usaha

Rp 5500

Piutang usaha

3000

Utang Jangka Panjang

15 000

Persediaan

9750

Modal saham

15 000

Bangunan dan Peralatan

13000

Laba ditahan

10 000

Tanah

18000

Kepentingan Nonpengendali

1250

Total aset

Rp 467500

Total Passiva/ Kewajiban

Rp 46 750

PROSEDUR LAPORAN KONSOLIDASI

Laporan konsolidasi disusun dengan menggabungkanlaporan keuangan entitas induk dan laporan keuangan entitas anak. Dan adapun prosedur laporan keuangan sebagai berikut :

Laporan Konsolidasi = Laporan Entitas Induk + Laporan Entitas Anak – Akun Antar Perusahaan

contoh laporan keuangan PT A dan entitas anak PT B yang dikuasai 100 % per 31 Desember 2011, Penyusunan laporan konsolidasi akan lebih akurat apabila akun antar perusahaan diperhitungkan lebih dahuluPT B yang tebih akurat apabila akun antarperusahaan diperhitungkan terlebih dahulu kemudian dilakukan konsolidasi akun-akun laporan keuangan entitas induk dan entitas anak.

Bahan Ajar Tambahan AkuntansiKeuangan Lanjutan 1 Universitas Terbuka

Neraca

 

Neraca PT A dan PT B

Per 31/12/2011

(dalam ribuan)

Keterangan

PT A

PT B

Kas

750

1.000

Piutang Usaha

4.000

2.000

Persediaan

6.750

3.000

Investasi dalam saham entitas anak

12.500

Bangunan dan peralatan (net)

7.000

6.000

Tanah

9000

9000

Total Aset

40.000

21.000

Utang usaha

5.000

3500

Utang jangka panjang

10.000

5.000

Modal saham

15.000

7.500

Laba ditahan

10.000

5.000

Total pasiva/kewajiban

Rp 40.000

Rp 21.000

Keterangan :

a. PT A memiliki piutang usaha sebesarr Rp 3.000.000 pada PT B.

b. Nilai investasi PT A sama dengan kekayaan PT B yang diperoleh.

Akun Investasi Entitas Induk dan Akun Kekayaan Entitas Anak

Investasi entitas induk dalam saham entitas anak mengakibatkan akun "investasi dalam saham entilas anak" milik entitas induk berkaitan dengan akun "modal saham/kekayaan pemegang saham” entitas anak. Saldo normal akun "investasi" adalah "debet" sehingga akun teresebut dieiiminasi dengan "mengkredit". Dalam perusahaan yang berbentuk perseroan Terbatas, kekayaan pemegang saham terdiri dari modal saham dan laba untuk pemegang saham. yakni laba ditahan (retained earning). Modal saham dalam neraca harus disajikan pada nilai nominalnya. Apabila pada penjualan perdana harga saham yang dijual ditetapkan di atas nilai nominalnya, maka selisih harga jual dengan nilai nominal disajikan dalam akun "agio saham". Jadi. kekayaan pemegang saham melibatkan akun-akun; -Modal Saham -Agio Saham -laba Ditahan

Bahan Ajar Tambahan AkuntansiKeuangan Lanjutan 1 Universitas Terbuka

Penguasaan entitas induk atas kekayaan entitas anak dalam investasi tersebut adalah 100%, sehingga seluruh kekayaan pemegang saham PT B dimiliki oleh PT A. Eliminasi dilakukan

dan

sebesar

“mengkredit”akun ‘investasi dalam saham entitas anak milik entitas induk. Jurnalnya adalah :

jumlah

tersebut

dengan

“mendebet”

komponenkekayaan

entitas

anak

Modal saham Laba Ditahan Investasi dalam sahamentitas anak

Modal saham Laba Ditahan Investasi dalam sahamentitas anak
Modal saham Laba Ditahan Investasi dalam sahamentitas anak

Rp 7.500.000

Rp5.000.000

Rp12.500.000

Berdasarkan jurnal eliminasi akun-akun neraca konsolidasi dihitung seperti dibawah ini :

Keterangan

Konsolidasi

Kas

Kas induk Rp 750 + kas anak Rp 1.000

Rp 1750

Piutang Usaha

4.000+2000-3000 (eliminasi)

Rp2.000

Persediaan

6.750 + 3000

Rp 9750

Investasi dalaam saham

12.500 – 12.500

Bangunan dan Peralatan

7.000 + 6.000

Rp 13.000

Tanah

9.000 + 9.000

Rp 18.000

Total aset

Rp 45.000

Utang Usaha

5.000 + 3.500- 3.000 (eliminasi utang)

Rp 5.500

Utang Jangka Panjang

10.000 + 5.000

RP 15.000

Modal Saham

15.000 + 7.500 – 7.500

Rp 15.000

Laba Ditahan

10.000 +5.000 – 5.000

Rp 10.000

Total Pasiva/kewajiban

Rp 45.500

Akun-akun keuangan yang telah dikonsolidasikan tersaji dalam bentuk laporan keuangan konsolidasi seperti dibawah ini :

PT A dan Entitas Anak PT B Neraca Konsolidasi

Per 31 Desember 2011

Aktiva

Kewajiban dan modal

Kas

Rp

1.750

Utang Usaha

Rp

5.500

Piutang usaha

Rp

3.000

Utang Jangka Panjang Modal Saham

15.000

Persediaan

Rp

9.750

15.000

Bangunan dan Peralatan

Rp13.000

Laba Ditahan

10.000

Tanah

Rp 18.000

 

Total aset

Rp 45.500

Total Pasiva

Rp 45.500

Bahan Ajar Tambahan AkuntansiKeuangan Lanjutan 1 Universitas Terbuka

KONSOLIDASI ENTITAS BERTUJUAN KHUSUS (EBK)

ISAK 7 lahir setelah kasus Enron terkuak.Salah satu kesalahan yang dilakukan manajemen Enron adalah membentuk Entitas Bertujuan Khusus (Special Purpose Entities= SPE) yang tidak dikonsolidasikan atau off balance sheet dan dari sanalah kejahatan dilakukan.Dalam kasus Enron ,banyak juga pihak yang tidak hanya menyalahkan manajemen Enron,tetapi juga security Exchange yang tidak mewajibkan Enron menyusun laporan konsolidasi atas SPE tersebut.

Dari peristiwa Enron ini.Dewan Standar Akuntansi Internasional (IASB) meinterpretasikan kewajiban penyusunan laporan konsolidasi.Di Indonesia,hasil adopsian tersebut diterbitkan dalam bentuk interpretasi Standar Akuntansi Keuangan (ISAK) 7 yang direvisi kembali pada tahun 2009 berdasarkan revisian kembali IASB.ISAK 7 mendefinisikan bahwa suatu EBK dapat berbentuk perusahaan,firma atau bahkan entitas yang tidak berbentuk hukum.EBK umumnya dibentuk dengan ketentuan kontraktual.jika secara substansi suatu entitas mengendalikan EBK walaupun tidak menempatkan modal dalam EBK tersebut ,entitas itu diwajibkan menyusun laporan konsolidasi.

Laporan konsolidasi itu harus disusun sesuai dengan PSAK 4 seperti prosedur konsolidasi yang telah dijelaskan di atas . Jika tidak ada kepemilikan dalam EBK,seluruh ekuitas pemilik EBK disajikan sebagai kepentingan nonpengendali pada sisi ekuitas neraca konsolidasi.Jika terdapat penempatan modal atau investasi entitas dalam EBK investasi tersebut dieliminasi dengan ekuitas EBK.Bila tidak semua ekuitas EBK dimiliki entitas induk,maka terdapat kepentingan Nonpengendali.

Misalkan PT A tidak memiliki hak suara dalam PT B,tetapi memiliki hak pengendalian atas PT B berdasarkan kontrak.Neraca PT A dan PT B per 31/12/2011 disajikan dalam peraga 3.6.Neraca tersebut memperlihatkan bahwa PT A tidak memiliki investasi dalam saham PT B, sehingga tidak memiliki hak suara atas PT B .Berdasarkan ISAK 7 revisi 2009,PT A juga diwajibkan menyusun laporan konsolidasi karena memiliki hak pengendalian atas PT B walaupun tidak memiliki hak suara.

Neraca PT A dan PT B per 31/12/2011 Pengendalian dengan kontrak

Keterangan (dalam ribuan)

PT

A

PT B

Kas

13

250

1000

Piutang usaha

4000

2000

Persediaan

6750

3000

Bangunan dan Peralatan (net )

7000

6000

Tanah

9000

9000

Total Aset

Rp 40 000

Rp 21000

Utang Usaha

5000

3500

Utang Jangka Panjang

10

000

5000

Modal Saham

15000

7500

Laba Ditahan

10

000

5000

Total Pasiva/kewajiban

Rp 40 000

Rp 21000

Bahan Ajar Tambahan AkuntansiKeuangan Lanjutan 1 Universitas Terbuka

Prosedur konsolidasi tetap dilakukan sesuai dengan PSAK 4 revisi 2009, yaitu mengeliminasi akun antarperusahaan dan menyajikan saldo kepentingan nonpengendali pada sisi liabilitas/kewajiban di neraca konsolidasi.Akan tetapi,karena PT A tidak memiliki saham PT B seluruh kekayaan pemegang saham PT B disajikan sebagai kepentingan nonpengendali. Jurnal eliminasi dalam laporan konsolidasi akan dijelaskan sebagai berikut :

1. Eliminasi Utang

Utang usaha

Piutang usaha sebesar Rp 3 juta Rp 3 000 000

Piutang usaha

Rp 3 000 000

2.Reklasifikasi kekayaan pemegang saham menjadi kepentingan nonpengendali

Modal saham

Rp 7 500 000

Laba ditahan

5 000 000

Kepentingan Nonpengendali

Rp 12 500 000

 

Prosedur Penyusunan Neraca Konsolidasi

 

Keterangan

 

Konsolidasi

Kas

Kas induk Rp

13

250 + kas anak

Rp

Rp 14 250

1000

Piutang usaha

4000

+ 2000 – 3000(eliminasi No 1)

 

3000

Persediaan

6750

+ 3000

9750

Bangunan dan Peralatan(net)

7000

+ 6000

13000

Tanah

9000

+ 9000

18000

Total aset

 

Rp 58 000

Utang usaha

5000

+ 3 500 - 3000 (eliminasi no 1)

 

5 500

Utang Jangka Panjang

10

000 + 5000

 

15

000

Modal Saham

15

000 + 7500 - 7 500 (eliminasi no 2 )

15

000

Laba Ditahan

10

000 + 5000 - 5000(eliminasi no 2)

 

10

000

Kepentingan Nonpengendali

7500

+ 5000

12

500

Total Passiva / Kewajiban

 

Rp 58 000

Bahan Ajar Tambahan AkuntansiKeuangan Lanjutan 1 Universitas Terbuka

KESIMPULAN

Laporan keuangan konsolidasi biasanya diperlukan untuk penyajian yang wajar posisi keuangan dan hasil-hasil operasi dari suatu induk perusahaan dan anak-anak perusahaannya. Laporan keuangan konsolidasi bukan hanya merupakan merupakan penjumlahan akun-akun laporan keuangan induk perusahaan dan anak perusahaan. Jumlah resiprokal dieliminasi, dan hanya jumlah-jumlah yang non resiprokal yang digabung dan dimasukkan dalam laporan konsolidasi. Akun investasi pada anak perusahaan dan ekuitas pemegang saham anak perusahaan dieliminasi dalam penyiapan laporan keuangan konsolidasi karena akun-akun tersebut resiprokal, keduanya mewakili aktiva bersih anak perusahaan. Transaksi-transaksi penjualan, peminjaman dan leasing antara induk perusahaan dan anak perusahaan juga mengakibatkan jumlah-jumlah resiprokal yang harus dieliminasi dalam proses konsolidasi.

Metode penyatuan kepemilikan digunakan untuk penggabungan dengan cara pertukaran saham. Jika perusahaan-perusahaan yang bergabung tetap beroperasi sebagai entitas-entitas hukum yang terpisah, perusahaan-perusahaan tersebut dipertanggungjawabkan sesuai dengan prosedur induk-anak dengan amandemen berikut ini:

1. Induk perusahaan mencatat investasi pada anak perusahaan pada nilai bukunya. Saham yang diterbitkan dikreditkan sebesar nilai nominal saham yang diterbitkan, saldo laba digabung jika memungkinkan, dan tambahan modal disetor ditambahkan/dikurangi untuk mencatat perbedaan antara nilai nominal saham yang diterbitkan dan modal disetor perusahaan yang bergabung lainnya.

2. Maksimum saldo laba yang dapat digabung dengan saldo laba induk perusahaan sama dengan presentase kepemilikan induk dikalikan dengan saldo laba anak perusahaan.

3. Penghasilan perusahaan-perusahaan yang bergabung pada tahun dilaksanakannya penggabungan disatukan seluruhnya.

DAFTAR PUSTAKA

Beams, Floyd A, John A. Brozovsky, dan Craig D. Shoulders. 2000. Akuntansi Lanjutan Edisi Tujuh. Terjemahan oleh Kaharudin. 2002. Jakarta: PT Prehallindo. Baker, Richard E. Valdean C. Lembke, dan Thomas E. King. 2010. Akuntansi Keuangan Lanjutan (Perspektif Indonesia). Terjemahan oleh Amir A. Yusuf, Sylvia Veronica, Etty R. Wulandari dan Dwi Martani. 2013. Jakarta: Salemba empat Karyawati, Golrida. 2011. Akuntansi Keuangan Lanjutan Edisi IFRS. Jakarta: Erlangga.