Anda di halaman 1dari 513

Buku I

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN

LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN BPK


ATAS
LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH
PROVINSI JAWA TIMUR
TAHUN 2016

LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN


ATAS
LAPORAN KEUANGAN

Nomor : 65.A/LHP/XVIII.SBY/05/2017
Tanggal : 29 Mei 2017

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN


Perwakilan Provinsi Jawa Timur
Jl. Raya Juanda, Sedati Sidoarjo
Telp. 0318669244 Fax. 0318669206
DAFTAR ISI

 
DAFTAR ISI........................................................................................................................ i 
DAFTAR TABEL .............................................................................................................. iii 
DAFTAR GRAFIK ............................................................................................................ xi 
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................................... xii 
DAFTAR SINGKATAN ................................................................................................. xiii 
LAPORAN HASIL PEMERIKSAANATAS LAPORAN KEUANGAN .......................... 1 
LAPORAN KEUANGAN KOMPARATIF ....................................................................... 4 
I. LAPORAN REALISASI ANGGARAN ......................................................................... 4 
II. LAPORAN PERUBAHAN SALDO ANGGARAN LEBIH ......................................... 6 
III. NERACA ...................................................................................................................... 7 
IV. LAPORAN OPERASIONAL ....................................................................................... 9 
V. LAPORAN ARUS KAS .............................................................................................. 12 
VI. LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS ...................................................................... 16 
VII. CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN (CALK)........................................... 17 
PENDAHULUAN ..................................................................................................... 17 
LATAR BELAKANG ........................................................................................ 17 
MAKSUD DAN TUJUAN PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN .......... 17 
LANDASAN HUKUM PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN ............... 19 
PENDEKATAN PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN .......................... 20 
EKONOMI MAKRO, KEBIJAKAN KEUANGAN DAN PENCAPAIAN TARGET
KINERJA APBD .............................................................................................................. 22 
EKONOMI MAKRO .......................................................................................... 22 
KEBIJAKAN KEUANGAN............................................................................... 35 
PENCAPAIAN TARGET KINERJA APBD ..................................................... 41 
IKHTISAR PENCAPAIAN KINERJA KEUANGAN ............................................. 51 
IKHTISAR REALISASI PENCAPAIAN TARGET KINERJA KEUANGAN 51 
HAMBATAN DAN KENDALA YANG ADA DALAM PENCAPAIAN
TARGET/ANGGARAN ............................................................................................... 54 
PENGHARGAAN PEMERINTAH ATAS KINERJA YANG DICAPAI ......... 55 
KEBIJAKAN AKUNTANSI ..................................................................................... 59 
ENTITAS ............................................................................................................ 59 
BASIS AKUNTANSI ......................................................................................... 61 

BPK Perwakilan Provinsi Jawa Timur i


BASIS PENGUKURAN ..................................................................................... 61 
PENERAPAN KEBIJAKAN AKUNTANSI TERKAIT DENGAN STANDAR
AKUNTANSI PEMERINTAHAN ............................................................................... 69 
PENJELASAN POS-POS KEUANGAN .................................................................. 69 
RINCIAN DAN PENJELASAN MASING-MASING POS LAPORAN
KEUANGAN ................................................................................................................ 69 
PENJELASAN ATAS INFORMASI-INFORMASI NON KEUANGAN .............. 199 
PROFIL ............................................................................................................. 199 
PENUTUP ............................................................................................................... 203 
IKHTISAR LAPORAN KINERJA KEUANGAN .................................................. 204 
PENDAHULUAN ............................................................................................ 204 
PRIORITAS PROGRAM DAN KEBIJAKAN PEMBANGUNAN DAERAH...... 207 
PENCAPAIAN KINERJA PELAKSANAAN APBD TAHUN ANGGARAN 2016
........................................................................................................................................ 209 
TARGET DAN REALISASI PENDAPATAN DAERAH............................. 209 
TARGET DAN REALISASI BELANJA DAN TRANSFER DAERAH ...... 213 
PERMASALAHAN DAN SOLUSI DALAM PELAKSANAAN APBD TAHUN
ANGGARAN 2016 ......................................................................................................... 221 
PERMASALAHAN ........................................................................................ 221 
SOLUSI........................................................................................................... 222 
GAMBARAN UMUM PEMERIKSAAN ...................................................................... 223 

BPK Perwakilan Provinsi Jawa Timur ii


DAFTAR TABEL

Tabel 1. Kinerja Perdagangan antara Jawa Timur dan Negara-negara ASEAN (Jan-
Mar 2016) ................................................................................................ 25
Tabel 2. Pencapaian Target Kineja APBD.............................................................. 41
Tabel 3. Target dan Realisasi Pendapatan TA 2016 ............................................... 51
Tabel 4. Target dan Realisasi Belanja TA 2016 ..................................................... 52
Tabel 5. Perkembangan anggaran dan realiasi Transfer Provinsi Jawa Timur ....... 53
Tabel 6. Kontribusi Komponen Transfer Provinsi Jawa Timur TA 2016 ............... 54
Tabel 7. Anggaran dan Realisasi Pembiayaan Tahun Anggaran 2016 ................... 54
Tabel 8. Rekapitulasi LRA TA 2016 ...................................................................... 70
Tabel 9. Pendapatan LRA TA 2016 ........................................................................ 70
Tabel 10. Realisasi PAD TA 2016 .......................................................................... 71
Tabel 11. Realisasi Pajak Daerah TA 2016 ............................................................ 72
Tabel 12. Realisasi Retribusi Daerah TA 2016....................................................... 72
Tabel 13. Rincian Retribusi Daerah per SKPD....................................................... 73
Tabel 14. Realisasi Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan ........... 74
Tabel 15. Rincian Realisasi Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang
Dipisahkan ............................................................................................... 74
Tabel 16. Rincian Realisasi Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah ............ 75
Tabel 17. Rincian Realisasi Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah ............ 76
Tabel 18. Rincian Pendapatan Transfer TA 2016 ................................................... 79
Tabel 19. Rincian Realisasi Transfer TA 2016 ....................................................... 79
Tabel 20. Realisasi Pendapatan Transfer TA 2016 ................................................. 80
Tabel 21. Lain-Lain Pendapatan yang Sah TA 2016 .............................................. 80
Tabel 22. Realisasi Pendapatan Hibah TA 2016 ..................................................... 81
Tabel 23. Realisasi Belanja TA 2016...................................................................... 81
Tabel 24. Realisasi Belanja Operasi TA 2016 ........................................................ 82
Tabel 25. Realisasi Belanja Pegawai TA 2016 ....................................................... 82
Tabel 26. Realisasi Belanja Pegawai Per SKPD ..................................................... 83
Tabel 27. Realisasi Belanja Barang dan Jasa TA 2016 ........................................... 85
Tabel 28. Belanja Barang dan Jasa per SKPD ........................................................ 86
Tabel 29. Belanja Bunga TA 2016.......................................................................... 90
Tabel 30. Belanja Bunga per SKPD........................................................................ 90

BPK Perwakilan Provinsi Jawa Timur iii


Tabel 31. Realisasi Belanja Hibah TA 2016 ........................................................... 91
Tabel 32. Rincian Realisasi Belanja Hibah per SKPD ........................................... 91
Tabel 33. Belanja Hibah yang Belum Dipertanggungjawabkan Per 24 Mei 2017 . 92
Tabel 34. Realiasi Belanja Bantuan Sosial TA 2016 .............................................. 92
Tabel 35. Realisasi Belanja Bantuan Sosial per SKPD........................................... 93
Tabel 36. Realisasi Belanja Modal TA 2016 .......................................................... 94
Tabel 37. Realisasi Belanja Modal Tanah .............................................................. 94
Tabel 38. Belanja Modal Tanah per SKPD............................................................. 94
Tabel 39. Belanja Modal Peralatan dan Mesin TA 2016 ........................................ 95
Tabel 40. Belanja Peralatan dan Mesin per SKPD ................................................. 96
Tabel 41. Belanja Modal Gedung dan Bangunan TA 2016 .................................... 99
Tabel 42. Realisasi Belaja Gedung dan Bangunan per SKPD ................................ 99
Tabel 43. Realisasi Belanja Modal Jalan, Irigasi dan Jaringan TA 2016.............. 101
Tabel 44. Realisasi Belanja Modal Jalan, Irigasi dan Jaringan per SKPD............ 101
Tabel 45. Realisasi Belanja Modal Aset Tetap Lainnya TA 2016 ........................ 103
Tabel 46. Realisasi Belanja Modal Aset Tetap Lainnya per SKPD ...................... 103
Tabel 47. Realisasi Belanja Modal Aset Lainnya TA 2016 .................................. 105
Tabel 48. Realisasi Belanja Modal Aset Lainnya TA 2016 per SKPD................. 105
Tabel 49. Realisasi Belanja Tak Terduga TA 2016 .............................................. 107
Tabel 50. Realisasi Belanja Tak Terduga per Kegiatan ........................................ 107
Tabel 51. Realisasi Belanja Modal Tak Terduga per SKPD ................................. 108
Tabel 52. Realisasi Belanja Transfer TA 2016 ..................................................... 108
Tabel 53. Rincian Transfer/Bagi Hasil Pendapatan ke Kabupaten/Kota .............. 109
Tabel 54. Rincian Transfer per SK Gubernur ....................................................... 110
Tabel 55. Belanja Transfer Bantuan Keuangan ke Pemerintah Daerah Lainnya .. 110
Tabel 56. Realisasi Belanja Bantuan Keuangan kepada Kabupaten/Kota ............ 111
Tabel 57. Belanja Bantuan Keuangan kepada Pemerintah Desa .......................... 112
Tabel 58. Belanja Bantuan Keuangan kepada Pemerintah Daerah/ Pemerintah Desa
Lainnya .................................................................................................. 112
Tabel 59. Realisasi Belanja Bantuan Keuangan kepada Partai Politik TA 2016 .. 112
Tabel 60. Realisasi Belanja Bantuan Keuangan kepada Partai Politik TA 2016 per
penerima ................................................................................................ 113
Tabel 61. Surplus/Defisit LRA ............................................................................. 113
Tabel 62. Realisasi Pembiayaan Netto TA 2016 .................................................. 114

BPK Perwakilan Provinsi Jawa Timur iv


Tabel 63. Realisasi Penerimaan Pembiayaan TA 2016 ........................................ 114
Tabel 64. Anggaran dan Realisasi SILPA TA Sebelumnya TA 2016 .................. 114
Tabel 65. Anggaran dan Realisasi Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman TA
2016 ....................................................................................................... 115
Tabel 66. Rincian Realisasi Pengeluaran Pembiayaan TA 2016 .......................... 115
Tabel 67. Anggaran dan Realisasi Dana Cadangan TA 2016 ............................... 115
Tabel 68. Anggaran dan Realisasi Penyertaan Modal Pemerintah Daerah ........... 116
Tabel 69. Rincian Realisasi Penyertaan Modal Pemerintah Daerah ..................... 116
Tabel 70. Realisasi Pembayaran Pokok Utang ..................................................... 116
Tabel 71. Realisasi Pembayaran Pokok Utang per SKPD .................................... 116
Tabel 72. Pemberian Pinjaman Daerah TA 2016.................................................. 117
Tabel 73. Realisasi Pemberian Pinjaman Daerah TA 2016 .................................. 117
Tabel 74. Perhitungan Realisasi SILPA TA 2016 ................................................ 118
Tabel 75. Rincian Realisasi SILPA TA 2016 ....................................................... 118
Tabel 76. Penggunaan Saldo Anggaran Lebih Tahun 2016 .................................. 119
Tabel 77. Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran Tahun 2016 .................................... 120
Tabel 78. Perhitungan Saldo Anggaran Lebih Akhir ............................................ 120
Tabel 79. Rincian Saldo Anggaran Lebih Akhir................................................... 120
Tabel 80. Aset, Kewajiban dan Ekuitas per 31 Desember 2016 ........................... 121
Tabel 81. Rekapitulasi Aset per 31 Desember 2016 ............................................. 121
Tabel 82. Rekapitulasi Aset Lancar per 31 Desember 2016 ................................. 122
Tabel 83. Rincian Kas dan Setara Kas .................................................................. 122
Tabel 84. Rincian Kas di Kas Daerah ................................................................... 122
Tabel 85. Kas di Bendahara Penerimaan .............................................................. 123
Tabel 86. Kas di Bendahara Pengeluaran ............................................................. 123
Tabel 87. Rincian Kas di Bendahara Pengeluaran – Belum Setor Sisa Kas GU .. 123
Tabel 88. Rincian Kas di Bendahara Pengeluaran – Belum Setor PFK................ 124
Tabel 89. Rincian Kas di Bendahara Pengeluaran – Belum Setor bagian Pihak
Ketiga .................................................................................................... 124
Tabel 90. Kas di BLUD ........................................................................................ 124
Tabel 91. Rekapitulasi Deposito/Setara Kas ......................................................... 125
Tabel 92. Rincian Deposito Pemprov Jawa Timur ............................................... 125
Tabel 93. Piutang Pendapatan ............................................................................... 126
Tabel 94. Piutang Pendapatan Pajak ..................................................................... 126

BPK Perwakilan Provinsi Jawa Timur v


Tabel 95. Piutang Pendapatan Retribusi ............................................................... 127
Tabel 96. Piutang Pendapatan BLUD ................................................................... 127
Tabel 97. Piutang BLUD ...................................................................................... 127
Tabel 98. Piutang Pendapatan Lain-Lain .............................................................. 128
Tabel 99. Piutang Pendapatan Sewa ..................................................................... 128
Tabel 100. Piutang Lainnya .................................................................................. 128
Tabel 101. Bagian Lancar Tuntutan Ganti Rugi ................................................... 129
Tabel 102. Bagian Lancar Tagihan Penjualan Angsuran ...................................... 129
Tabel 103. Bagian Lancar Tuntutan Ganti Rugi ................................................... 130
Tabel 104. Rincian Bagian Lancar Tuntutan Ganti Kerugian Daerah .................. 130
Tabel 105. Penyisihan Piutang .............................................................................. 130
Tabel 106. Beban Dibayar Dimuka....................................................................... 131
Tabel 107. Rekapitulasi Persediaan ...................................................................... 131
Tabel 108. Rekapitulasi Investasi Jangka Panjang ............................................... 132
Tabel 109. Rekapitulasi Investasi Jangka Panjang Non Permanen....................... 132
Tabel 110. Investasi Jangka Panjang Non Permanen per SKPD .......................... 132
Tabel 111. Investasi Jangka Panjang Non Permanen............................................ 133
Tabel 112. Penyertaan Modal Pemerintah ............................................................ 133
Tabel 113. Investasi Jangka Panjang Permanen ................................................... 134
Tabel 114. Rincian Investasi Jangka Panjang Permanen berdasarkan Penyertaan
Modal Berupa Uang Tunai .................................................................... 134
Tabel 115. Rincian Investasi Jangka Panjang Permanen ...................................... 136
Tabel 116. Rekapitulasi Aset Tetap ...................................................................... 137
Tabel 117. Saldo Aset Tetap Tanah ...................................................................... 139
Tabel 118. Saldo Aset Tetap Peralatan dan Mesin ............................................... 141
Tabel 119. Saldo Aset Tetap Gedung dan Bangunan ........................................... 142
Tabel 120. Saldo Aset Tetap Jalan, Irigasi dan Jaringan ...................................... 143
Tabel 121. Saldo Aset Tetap Lainnya ................................................................... 144
Tabel 122. Rekapitulasi Konstruksi Dalam Pengerjaan ........................................ 145
Tabel 123. Akumulasi Penyusutan Aset Tetap ..................................................... 145
Tabel 124. Rincian Aset Lainnya.......................................................................... 145
Tabel 125. Rincian Aset Tagihan Jangka Panjang ................................................ 146
Tabel 126. Rincian Penjualan Angsuran ............................................................... 146
Tabel 127. Rincian Tagihan Penjualan Angsuran berdasarkan Obyek ................. 146

BPK Perwakilan Provinsi Jawa Timur vi


Tabel 128. Tagihan Ganti Kerugian Daerah ......................................................... 147
Tabel 129. Tagihan Pinjaman kepada BUMD ...................................................... 147
Tabel 130. Rincian Tagihan Pinjaman kepada Entitas Lainnya............................ 147
Tabel 131. Rincian Aset Tidak Berwujud ............................................................. 147
Tabel 132. Rincian Aset Tidak Berwujud Lainnya............................................... 148
Tabel 133. Rekapitulasi Aset Lain-Lain ............................................................... 149
Tabel 134. Rincian Aset Lain-lain ........................................................................ 149
Tabel 135. Rekapitulasi Kewajiban ...................................................................... 150
Tabel 136. Rincian Kewajiban Jangka Pendek ..................................................... 150
Tabel 137. Utang PFK pada BUD dan RSUD dr. Soetomo.................................. 151
Tabel 138. Rincian Utang Bunga .......................................................................... 151
Tabel 139. Rincian Bagian Lancar Utang Jangka Panjang ................................... 152
Tabel 140. Rekapitulasi Pendapatan Diterima Dimuka ........................................ 153
Tabel 141. Rekapitulasi Utang Belanja................................................................. 153
Tabel 142. Rekapitulasi Utang Belanja................................................................. 154
Tabel 143. Rincian Kewajiban Jangka Panjang .................................................... 154
Tabel 144. Rincian Kewajiban Jangka Panjang .................................................... 155
Tabel 145. Rincian Ekuitas ................................................................................... 155
Tabel 146. Rekapitulasi Laporan Operasional ...................................................... 156
Tabel 147. Rekapitulasi Pendapatan LO ............................................................... 156
Tabel 148. Rekapitulasi Pendapatan Asli Daerah - LO ........................................ 156
Tabel 149. Rincian Pendapatan Pajak Daerah - LO.............................................. 157
Tabel 150. Pendapatan Retribusi - LO .................................................................. 157
Tabel 151. Pendapatan Retribusi - LO per SKPD................................................. 158
Tabel 152. Lain-lain Pendapatan Asli Daerah Yang Sah - LO ............................. 159
Tabel 153. Rincian Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah – LO ................ 159
Tabel 154. Pendapatan Transfer - LO ................................................................... 160
Tabel 155. Lain Lain Pendapatan Daerah Yang Sah - LO .................................... 161
Tabel 156. Pendapatan Hibah - LO...................................................................... 161
Tabel 157. Lain Lain Pendapatan Lainnya – LO .................................................. 162
Tabel 158. Rekapitulasi Beban - LO ..................................................................... 162
Tabel 159. Rincian Beban Operasi - LO ............................................................... 163
Tabel 160. Rincian Beban Pegawai - LO per SKPD ............................................ 163

BPK Perwakilan Provinsi Jawa Timur vii


Tabel 161. Rincian Beban Persediaan - LO per SKPD ......................................... 166
Tabel 162. Rincian Beban Jasa - LO..................................................................... 168
Tabel 163. Rincian Beban Pemeliharaan - LO ..................................................... 171
Tabel 164. Rincian Beban Perjalanan Dinas - LO ................................................ 173
Tabel 165. Rincian Beban Bunga - LO ................................................................. 176
Tabel 166. Rincian Beban Penyusutan dan Amortisasi - LO................................ 176
Tabel 167. Rincian Beban Penyisihan Piutang - LO............................................. 179
Tabel 168, Beban Lain - Lain LO ........................................................................ 179
Tabel 169. Rincian Beban Lain - Lain LO........................................................... 179
Tabel 170. Beban Transfer - LO ........................................................................... 181
Tabel 171. Surplus Defisit - LO ............................................................................ 181
Tabel 172. Rekapitulasi Surplus/Defisit Non Operasional - LO........................... 182
Tabel 173. Rincian Surplus Non Operasional - LO .............................................. 182
Tabel 174. Rincian Defisit Non Operasional - LO ............................................... 182
Tabel 175. Pos Luar Biasa - LO ............................................................................ 183
Tabel 176. Ringkasan Arus Kas dalam LAK ........................................................ 183
Tabel 177. Arus Kas Bersih Aktivitas Operasi ..................................................... 183
Tabel 178. Rincian Arus Kas Masuk Aktivitas Operasi ....................................... 184
Tabel 179. Rincian Arus Kas Masuk Aktivitas Operasi - Pajak Daerah............... 184
Tabel 180. Rincian Arus Kas Masuk Aktivitas Operasi – Retribusi Daerah ........ 185
Tabel 181. Rincian Arus Kas Masuk Aktivitas Operasi - Hasil Pengelolaan
Kekayaan Daerah yang Dipisahkan ....................................................... 185
Tabel 182. Rincian Arus Kas Masuk Aktivitas Operasi - Lain-lain Pendapatan Asli
Daerah yang Sah .................................................................................... 185
Tabel 183. Rincian Arus Kas Masuk Aktivitas Operasi - Dana Bagi Hasil Bukan
Pajak/SDA ............................................................................................. 186
Tabel 184. Rincian Arus Kas Masuk Aktivitas Operasi - Dana Alokasi Khusus . 186
Tabel 185. Rekapitulasi Arus Kas Keluar Aktivitas Operasi ................................ 187
Tabel 186. Arus Kas Keluar Aktivitas Operasi - Belanja Pegawai ....................... 187
Tabel 187. Arus Kas Keluar Aktivitas Operasi - Belanja Barang dan Jasa .......... 188
Tabel 188. Arus Kas Keluar Aktivitas Operasi - Belanja Bunga .......................... 189
Tabel 189. Arus Kas Keluar Aktivitas Operasi - Belanja Hibah .......................... 189
Tabel 190. Arus Kas Keluar Aktivitas Operasi - Belanja Bagi Hasil ke
Kabupaten/Kota ..................................................................................... 189
Tabel 191. Arus Kas Keluar Aktivitas Operasi - Belanja Bantuan Keuangan ...... 190

BPK Perwakilan Provinsi Jawa Timur viii


Tabel 192. Arus Kas Bersih Aktivitas Investasi ................................................... 190
Tabel 193. Rekapitulasi Arus Kas Masuk Aktivitas Investasi .............................. 191
Tabel 194. Rekapitulasi Arus Kas Keluar Aktivitas Investasi .............................. 191
Tabel 195. Rincian Arus Kas Keluar Aktivitas Investasi - Belanja Modal........... 191
Tabel 196. Rekapitulasi Arus Kas Keluar Aktivitas Investasi - Penyertaan Modal
Pemerintah Daerah ................................................................................ 192
Tabel 197. Arus Kas Bersih Aktivitas Pendanaan ................................................ 192
Tabel 198. Arus Kas Keluar Aktivitas Pendanaan ................................................ 193
Tabel 199. Pembayaran Pokok Pinjaman Dalam Negeri – Lembaga Keuangan
Bank....................................................................................................... 193
Tabel 200. Pemberian Pinjaman kepada Perusahaan Daerah ............................... 193
Tabel 201. Arus Kas Bersih - Aktivitas Transitoris .............................................. 194
Tabel 202. Arus Kas Masuk Aktivitas Transitoris ................................................ 194
Tabel 203. Arus Kas Keluar Aktivitas Transitoris ................................................ 195
Tabel 204. Kenaikan (Penurunan) Kas di Kas Daerah ......................................... 195
Tabel 205. Saldo Awal Kas Daerah ...................................................................... 196
Tabel 206. Saldo Akhir Kas di Kas Daerah (BUD) .............................................. 196
Tabel 207. Pendapatan Diterima Dimuka di Bendahara Penerimaan ................... 197
Tabel 208. Kas yang Belum diterima Pihak Ketiga .............................................. 197
Tabel 209. Sisa Kas di Bendahara Pengeluaran .................................................... 197
Tabel 210. Rekapitulasi LPE ................................................................................ 198
Tabel 211. Perbandingan Ekuitas Awal ................................................................ 198
Tabel 212. Perbandingan Dampak Kumulatif Perubahan Kebijakan/Kesalahan
Mendasar ............................................................................................... 198
Tabel 213. Rincian Dampak Kumulatif Perubahan Kebijakan/Kesalahan
Mendasar ............................................................................................... 199
Tabel 214. Perbandingan Ekuitas Akhir ............................................................... 199
Tabel 215. Peta Pembagian Administrasi Kab./Kota di Provinsi Jawa Timur ..... 200
Tabel 216. Topografi Luas Kemiringan Lahan ..................................................... 201
Tabel 217. Topografi Ketinggian di atas Permukaan Laut ................................... 201
Tabel 218. Pembagian Wilayah Administrasi....................................................... 202
Tabel 219. Jumlah Kecamatan dan Desa Kab./Kota Provinsi Jawa Timur........... 202
Tabel 220. Pengeluaran Periodik, Wajib dan Mengikat serta Prioritas Utama
Provinsi Jawa Timur Tahun Anggaran 2016-2019 ................................ 207

BPK Perwakilan Provinsi Jawa Timur ix


Tabel 221. Target dan Realisasi Pendapatan Daerah Provinsi Jawa Timur TA
2016 ....................................................................................................... 209
Tabel 222. Realisasi Pendapatan Daerah TA 2015 - 2016.................................... 211
Tabel 223. Target dan Realisasi Pendapatan Daerah TA 2011 - 2016 ................. 212
Tabel 224. Tren Target dan Realisasi Pendapatan Daerah ................................... 213
Tabel 225. Tren Pelampauan Target Pendapatan Daerah (%) .............................. 213
Tabel 226. Realisasi Belanja dan Transfer Tahun 2011-2016 .............................. 213
Tabel 227. Anggaran dan Realisasi Belanja Daerah Provinsi Jawa Timur TA
2016 ....................................................................................................... 214
Tabel 228. Komponen Belanja Daerah ................................................................. 215
Tabel 229. Realisasi Belanja Daerah TA 2015 - 2016 .......................................... 216
Tabel 230. Tren Target dan Realisasi Belanja Daerah TA 2011 - 2015 ............... 217
Tabel 231. Anggaran dan Realisasi Transfer Daerah TA 2016 ............................ 218
Tabel 232. Realisasi Transfer TA 2015 - 2016 ..................................................... 219
Tabel 233. Anggaran dan realisasi Pembiayaan Daerah ....................................... 220

BPK Perwakilan Provinsi Jawa Timur x


DAFTAR GRAFIK

Grafik 1. Trend Kebijakan BI Rate Tahun 2006 – TW I 2016 ......................................... 26


Grafik 2. Kontribusi Komponen Pendapatan Provinsi TA 2016 ...................................... 52
Grafik 3. Kontribusi Komponen Belanja Provinsi Jawa Timur TA 2016 ......................... 53
Grafik 4. Komposisi Realisasi Pendapatan LRA TA 2016 .............................................. 71
Grafik 5. Komposisi Realisasi Belanja TA 2016 .............................................................. 81
Grafik 6. Komposisi Realisasi Transfer TA 2016........................................................... 109
Grafik 7. Pendapatan Transfer - LO................................................................................ 161
Grafik 8. Komponen Pendapatan Daerah ....................................................................... 210
Grafik 9. Komponen Pendapatan Daerah / Jenis (%) ..................................................... 211
Grafik 10. Pendapatan Daerah TA 2016 dan 2015 ......................................................... 212
Grafik 11. Tren Belanja dan Transfer Tahun 2011-2016 ................................................ 214
Grafik 12. Komponen Belanja Daerah / Jenis (%) .......................................................... 216
Grafik 13. Belanja Daerah TA 2015 - 2016 .................................................................... 217
Grafik 14. Tren Anggaran dan Realisasi Belanja............................................................ 218
Grafik 15. Tren Belanja (%) ........................................................................................... 218
Grafik 16. Komponen Transfer TA 2016........................................................................ 219
Grafik 17. Tren Transfer 2015 - 2016 ............................................................................. 220
Grafik 18. Tren Pembiayaan Daerah Tahun 2011-2016 ................................................. 221
Grafik 19. Tren SILPA Tahun 2011-2016 ...................................................................... 221 

BPK Perwakilan Provinsi Jawa Timur xi


DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Belanja Hibah Tahun Anggaran 2016 dan 2015


Lampiran 2 Belanja Bantuan Sosial Tahun Anggaran 2016 dan 2015
Lampiran 3 Rincian SILPA Tahun Anggaran 2016 dan 2015
Lampiran 4 Rekapitulasi Pembayaran Angsuran TP-TGR dalam Rangka Penghitungan
Saldo Piutang TP-TGR Tahun 2016
Lampiran 5 Perkembangan Dana Bergulir APBD Provinsi Jawa Timur Tahun 2016
Lampiran 6 Rekapitulasi Aset Tak Berwujud Tahun 2016
Lampiran 7 Daftar Jumlah Pegawai Per Golongan, Eselon dan Non Eselon

BPK Perwakilan Provinsi Jawa Timur xii


DAFTAR SINGKATAN

A   
APBD    Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah 
APBN    Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 
ASEAN   Association of Sout East Asian Nations 
ADHK    Atas Dasar Harga Konstan 
ADHB    Atas Dasar Harga Berlaku 
ATM    Anjungan Tunai Mandiri 
B   
BPK    Badan Pemeriksa Keuangan 
BUD    Bendahara Umum Daerah 
BAS    Bagan Akun Standar 
BI    Bank Indonesia 
BBM    Bahan Bakar Minyak 
BOSDA   Bantuan Operasional Sekolah Daerah 
BKU    Buku Kas Umum 
BUMD    Badan Usaha Milik Daerah 
BUMN    Badan Usaha Milik Negara 
BLUD    Badan Layanan Umum Daerah 
BPS    Badan Pusat Statistik 
BPKAD   Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah 
BMN    Barang Milik Negara 
BOD    Biological Oxygen Demand 
C   
CaLK    Catatan atas Laporan Keuangan 
COD    Chemical Oxygen Demand 
D   
DPRD    Dewan Perwakilan Rakyat Daerah 
DPR    Dewan Perwakilan Rakyat 
DAK    Dana Alokasi Khusus 
DAS    Daerah Aliran Sungai 
DAU    Dana Alokasi Umum 
DBHCT   Dana Bagi Hasil Cukai Tembakau 
E   
EDC    Electronic Data Capture 
F   
FFR    Federal Fund Rate 
I   
ICP    Indonesia Crude Price 
IKM    Industri Kecil Menengah 
IKU    Indikator Kinerja Utama 
J   
Jamkesda  Jaminan Kesehatan Daerah 
Jamkesmas  Jaminan Kesehatan Masyarakat 
Jalinkesra  Jalan Lain Menuju Kesejahteraan Rakyat 
K   

BPK Perwakilan Provinsi Jawa Timur xiii


KPD    Kantor Perwakilan Dagang 
KUA    Kebijakan Umum APBD 
KUMK    Kredit Usaha Mikro dan Kecil 
KDP    Konstruksi Dalam Pengerjaan 
L   
LRA    Laporan Realisasi Anggaran 
LO    Laporan Operasional 
LP‐SAL   Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih 
LPE    Laporan Perubahan Ekuitas 
LTE    Long Term Evolution 
LHP    Laporan Hasil Pemeriksaan 
M   
MEA    Masyarakat Ekonomi ASEAN 
MADIN   Madrasah Diniyah 
N   
NRV    Net Realizable Value 
P   
P‐APBD  Perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah 
PT    Perseroan Terbatas 
PP    Peraturan Pemerintah 
Perda    Peraturan Daerah 
Pergub   Peraturan Gubernur 
PAD    Pendapatan Asli Daerah 
PMA    Penanaman Modal Asing 
PMDM    Penanaman Modal Dalam Negeri 
PDRB    Produk Domestik Regional Bruto 
PPAS    Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara  
PPKD    Pejabat Pengelola Keuangan Daerah 
PKB    Pajak Kendaraan Bermotor 
PPK     Pejabat Pembuat Komitmen 
PPTK    Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan 
R   
RI    Republik Indonesia 
RKPD    Rencana Kerja Pemerintah Daerah 
RPJMD   Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah 
S   
SAP    Standar Akuntansi Pemerintahan 
SiLPA    Sisa Lebih Perhitungan Anggaran 
SiKPA    Sisa Kurang Perhitungan Anggaran 
SAPD    Sistem Akuntansi Pemerintah Daerah 
SDM    Sumber Daya Manusia 
SKPD    Satuan Kerja Perangkat Daerah 
SMK    Sekolah Menengah Kejuruan 
SKPKD   Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah 
SP2D LS   Surat Perintah Pencairan Dana Langsung 
SPKN    Standar Pemeriksaan Keuangan Negara 
   

BPK Perwakilan Provinsi Jawa Timur xiv


T   
TA    Tahun Anggaran 
TPID    Tim Pengendalian Inflasi Daerah 
TGR    Tuntutan Ganti Rugi 
TP    Tuntutan Perbendaharaan 
TPT    Tingkat Pengangguran Terbuka 
U   
UUD    Undang‐Undang Dasar 
UMKM    Usaha Mikro, Kecil dan Menengah 
UPT    Unit Pelaksana Teknis 
UYHD    Uang Yang Harus Dipertanggungjawabkan 
UP    Uang Persediaan 
Y   
yoy    Year of Year

BPK Perwakilan Provinsi Jawa Timur xv


BADAN PEMERIKSA KEUANGAN
LAPORAN HASIL PEMERIKSAANATAS LAPORAN KEUANGAN
LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN
ATAS LAPORAN KEUANGAN

Laporan atas Laporan Keuangan


Berdasarkan Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan
dan Tanggung Jawab Keuangan Negara dan Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006
tentang Badan Pemeriksa Keuangan, BPK telah memeriksa Laporan Keuangan
Pemerintah Provinsi Jawa Timur, yang terdiri dari Neraca tanggal 31 Desember 2016,
Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih, Laporan
Operasional, Laporan Arus Kas, dan Laporan Perubahan Ekuitas untuk tahun yang
berakhir pada tanggal tersebut, serta Catatan atas Laporan Keuangan.

Tanggung Jawab Pemerintah atas Laporan Keuangan


Pemerintah Provinsi Jawa Timur bertanggung jawab atas penyusunan dan penyajian
wajar laporan keuangan sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintahan dan pengendalian
intern yang memadai untuk menyusun laporan keuangan yang bebas dari salah saji
material, baik yang disebabkan oleh kecurangan maupun kesalahan.

Tanggung jawab BPK


Tanggung jawab BPK adalah untuk menyatakan suatu opini atas laporan keuangan
berdasarkan pemeriksaan BPK. BPK melaksanakan pemeriksaan berdasarkan Standar
Pemeriksaan Keuangan Negara. Standar tersebut mengharuskan BPK mematuhi kode etik
BPK, serta merencanakan dan melaksanakan pemeriksaan untuk memperoleh keyakinan
yang memadai apakah laporan keuangan tersebut bebas dari kesalahan penyajian
material.

Suatu pemeriksaan meliputi pengujian bukti-bukti yang mendukung angka-angka dan


pengungkapan dalam laporan keuangan. Prosedur yang dipilih mendasarkan pada
pertimbangan profesional Pemeriksa, termasuk penilaian risiko kesalahan penyajian yang
material dalam laporan keuangan, baik yang disebabkan oleh kecurangan maupun
kesalahan. Dalam melakukan penilaian risiko, Pemeriksa mempertimbangkan
pengendalian intern yang relevan dengan penyusunan dan penyajian wajar laporan
keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur untuk merancang prosedur pemeriksaan yang
tepat sesuai dengan kondisi yang ada, tetapi bukan untuk tujuan menyatakan opini atas
efektivitas pengendalian intern Pemerintah Provinsi Jawa Timur. Pemeriksaan yang
dilakukan BPK juga mencakup evaluasi atas ketepatan kebijakan akuntansi yang
digunakan dan kewajaran estimasi akuntansi yang dibuat oleh Pemerintah Provinsi Jawa
Timur, serta evaluasi atas penyajian laporan keuangan secara keseluruhan.
BPK yakin bahwa bukti pemeriksaan yang telah diperoleh adalah cukup dan tepat,
sebagai dasar untuk menyatakan opini BPK.

BPK RI Perwakilan Provinsi Jawa Timur 1


Opini
Menurut opini BPK, laporan keuangan yang disebut di atas, menyajikan secara wajar,
dalam semua hal yang material, posisi keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur tanggal
31 Desember 2016, dan realisasi anggaran, perubahan saldo anggaran lebih, operasional,
arus kas, serta perubahan ekuitas untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut, sesuai
dengan Standar Akuntansi Pemerintahan.

Penekanan Hal Lain


BPK menekankan pada serah terima personil, sarana dan prasarana serta dokumen antara
Pemerintah Provinsi Jawa Timur dengan 38 Kota/Kabupaten terkait pengelolaan
pendidikan menengah di Jawa Timur yang belum optimal sesuai amanat Undang-Undang
Nomor 23 Tahun 2014 sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun
2015 tentang Pemerintahan Daerah. Pengungkapan pada Catatan atas Laporan Keuangan
mengenai BAST belum dilakukan, sedangkan aset dan personil akan dicatat pada tahun
2017 mengacu pada Surat Keputusan (SK) Gubernur Nomor 188/101/KPTS/013/2017
tanggal 10 Februari 2017 tentang Pengakuan dan Pencatatan Aset Atas Penyerahan
Barang Milik Daerah Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Timur. SK tersebut menyebutkan
bahwa pengakuan aset akan dilakukan tahun 2017 setelah Pengelola Barang masing-
masing Kota/Kabupaten menerbitkan surat penghapusan barang. Pemerintah Provinsi
Jawa Timur telah melaksanakan serah terima personil, sarana dan prasarana dan dokumen
(P2D), namun belum optimal diantaranya a. berita acara dan lampiran serah terima P2D
belum sepenuhnya memadai; b. surat penghapusan dari Pengelola Barang masing-masing
Kota/Kabupaten belum diperoleh; c. terdapat perbedaan nilai aset pada lampiran berita
acara P2D dengan hasil inventarisasi Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur. Pemerintah
Provinsi akan mengelola aset dari Kota/Kabupaten yang telah diserahkan minimal sebesar
Rp1,58 triliun serta mengelola tambahan pegawai negeri sipil sebanyak 35.640 orang dari
38 Kota/Kabupaten. Opini BPK tidak dimodifikasi sehubungan dengan hal tersebut.

Laporan atas SPI dan Kepatuhan


Untuk memperoleh keyakinan yang memadai atas kewajaran laporan keuangan tersebut,
BPK juga melakukan pemeriksaan terhadap sistem pengendalian intern dan kepatuhan
terhadap ketentuan peraturan perundang-undangan. Laporan Hasil Pemeriksaan atas
Sistem Pengendalian Intern dan Laporan Hasil Pemeriksaan atas Kepatuhan terhadap
Ketentuan Peraturan Perundang-undangan disajikan dalam Laporan Nomor
65.B/LHP/XVIII.SBY/05/2017 dan Nomor 65.C/LHP/XVIII.SBY/05/2017 tanggal
29Mei 2017, yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari laporan ini.

Sidoarjo, 29 Mei 2017


BADAN PEMERIKSA KEUANGAN
Perwakilan Provinsi Jawa Timur
Penanggung Jawab Pemeriksaan,

BPK RI Perwakilan Provinsi Jawa Timur 2


Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

LAPORAN KEUANGAN KOMPARATIF


I. LAPORAN REALISASI ANGGARAN

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR


LAPORAN REALISASI ANGGARAN
Untuk Tahun Yang Berakhir Sampai Dengan 31 Desember 2016 Dan 2015
Tahun 2016 Tahun 2015

No. Uraian Ref. APBD Setelah


Realisasi Realisasi
Perubahan %
(Rp) (Rp)
(Rp)

4 PENDAPATAN-LRA 7.5.1.1.1 23.928.543.492.679,00 24.962.122.477.069,52 104,32 22.228.450.227.974,45


41 PENDAPATAN ASLI DAERAH 7.5.1.1.1.1 14.624.118.008.516,00 15.817.795.024.796,96 108,16 15.402.647.674.502,58
411 Pajak Daerah 7.5.1.1.1.1.1 11.934.000.000.000,00 12.772.227.117.584,86 107,02 12.497.148.704.551,00
412 Retribusi Daerah 7.5.1.1.1.1.2 119.652.928.940,00 133.587.973.919,68 111,65 176.559.902.959,33
Hasil Pengelolaan Kekayaan
413 7.5.1.1.1.1.3 364.325.988.476,00 364.325.988.476,00 100,00 352.223.333.471,28
Daerah yang Dipisahkan
Lain-lain Pendapatan Asli Daerah
414 7.5.1.1.1.1.4 2.206.139.091.100,00 2.547.653.944.816,42 115,48 2.376.715.733.520,97
yang Sah
42 PENDAPATAN TRANSFER 7.5.1.1.1.2 9.270.925.484.163,00 9.101.368.472.466,56 98,17 6.785.303.415.512,87
Transfer Pemerintah Pusat –
421 7.5.1.1.1.2.1 9.237.037.405.163,00 9.039.003.358.881,00 97,86 3.115.619.118.152,00
Dana Perimbangan
Transfer Pemerintah Pusat –
422 7.5.1.1.1.2.2 33.888.079.000,00 62.365.113.585,56 184,03 3.669.684.297.360,87
Lainnya
LAIN-LAIN PENDAPATAN
43 7.5.1.1.1.3 33.500.000.000,00 42.958.979.806,00 128,24 40.499.137.959,00
DAERAH YANG SAH
431 Pendapatan Hibah 7.5.1.1.1.3.1 33.500.000.000,00 42.958.979.806,00 128,24 40.499.137.959,00

JUMLAH PENDAPATAN-LRA 23.928.543.492.679,00 24.962.122.477.069,52 104,32 22.228.450.227.974,45

5 BELANJA 7.5.1.1.2 17.763.999.894.235,11 17.056.688.791.473,08 96,02 15.146.919.982.127,75


51 BELANJA OPERASI 7.5.1.1.2.1 15.384.795.799.068,11 14.886.622.532.946,01 96,76 12.860.173.365.135,76
511 Belanja Pegawai 7.5.1.1.2.1.1 3.110.774.235.496,00 2.889.889.317.480,00 92,90 2.468.088.258.022,20
512 Belanja Barang dan Jasa 7.5.1.1.2.1.2 4.657.439.651.042,11 4.542.252.711.210,77 97,52 4.672.328.832.396,74
513 Belanja Bunga 7.5.1.1.2.1.3 1.787.994.800,00 1.753.220.486,24 98,06 2.761.251.967,51
514 Belanja Hibah 7.5.1.1.2.1.4 7.595.299.482.730,00 7.436.283.341.899,00 97,91 5.701.353.955.824,31
515 Belanja Bantuan Sosial 7.5.1.1.2.1.5 19.494.435.000,00 16.443.941.870,00 84,35 15.641.066.925,00
52 BELANJA MODAL 7.5.1.1.2.2 2.279.204.095.167,00 2.150.594.111.043,00 94,36 2.258.320.071.661,60
521 Belanja Tanah 7.5.1.1.2.2.1 47.879.995.580,00 33.422.887.298,00 69,81 4.212.296.850,00
522 Belanja Peralatan dan Mesin 7.5.1.1.2.2.2 1.012.384.798.867,00 950.635.033.497,00 93,92 811.087.745.609,00
523 Belanja Gedung dan Bangunan 7.5.1.1.2.2.3 840.100.233.129,00 801.323.756.549,00 95,38 883.269.599.347,11
524 Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan 7.5.1.1.2.2.4 358.472.633.091,00 345.799.968.429,00 96,46 541.331.927.658,49
525 Belanja Aset Tetap Lainnya 7.5.1.1.2.2.5 2.696.759.500,00 2.583.411.270,00 95,80 3.821.443.200,00
526 Belanja Aset Lainnya 7.5.1.1.2.2.6 17.669.675.000,00 16.829.054.000,00 95,24 14.597.058.997,00
53 BELANJA TAK TERDUGA 7.5.1.1.2.3 100.000.000.000,00 19.472.147.484,07 19,47 28.426.545.330,39
531 Belanja Tak Terduga 7.5.1.1.2.3.1 100.000.000.000,00 19.472.147.484,07 19,47 28.426.545.330,39

4
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016 Tahun 2015

No. Uraian Ref. APBD Setelah


Realisasi Realisasi
Perubahan %
(Rp) (Rp)
(Rp)

6 TRANSFER 7.5.1.1.3 6.852.511.577.453,90 6.803.265.134.645,00 99,28 7.816.959.022.377,00


TRANSFER / BAGI HASIL
61 PENDAPATAN KE KABUPATEN / 7.5.1.1.3.1 5.032.556.033.453,89 5.015.881.820.822,00 99,67 4.667.452.412.362,00
KOTA
TRANSFER BANTUAN
62 KEUANGAN KE PEMERINTAH 7.5.1.1.3.2 1.819.955.544.000,00 1.787.383.313.823,00 98,21 3.149.506.610.015,00
DAERAH LAINNYA
Belanja Bantuan Keuangan
621 7.5.1.1.3.2.1 1.659.337.044.000,00 1.630.616.195.000,00 98,27 2.958.796.561.000,00
+kepada Kabupaten / Kota
Belanja Bantuan Keuangan
622 7.5.1.1.3.2.2 157.430.500.000,00 153.579.375.000,00 97,55 184.529.500.000,00
kepada Pemerintah Desa
Belanja Bantuan Keuangan
623 kepada Pemerintah Daerah / 7.5.1.1.3.2.3 1.000.000.000,00 1.000.000.000,00 100,00 4.338.596.000,00
Pemerintah Desa Lainnya
Belanja Bantuan Keuangan
624 7.5.1.1.3.2.4 2.188.000.000,00 2.187.743.823,00 99,99 1.841.953.015,00
kepada Partai Politik

JUMLAH BELANJA dan


24.616.511.471.689,00 23.859.953.926.118,08 96,93 22.946.307.569.745,75
TRANSFER

SURPLUS / (DEFISIT)-LRA 7.5.1.1.4 (687.967.979.010,00) 1.102.168.550.951,44 (160,21) (717.857.341.771,30)

7 PEMBIAYAAN 7.1.1.5 688.675.373.010,57 756.780.606.344,55 109,89 2.214.866.048.115,87


71 PENERIMAAN PEMBIAYAAN 7.1.1.5.1 1.497.008.706.344,57 1.565.113.939.677,91 104,55 2.450.199.381.449,23
711 Penggunaan SILPA 7.1.1.5.1.1 1.497.008.706.344,57 1.497.008.706.344,57 100,00 2.450.199.381.449,23
Penerimaan Kembali Pinjaman
712 7.1.1.5.1.2 0,00 68.105.233.333,34 100,00 0,00
kepada Perusahaan Daerah
72 PENGELUARAN PEMBIAYAAN 7.1.1.5.2 808.333.333.334,00 808.333.333.333,36 100,00 235.333.333.333,36
721 Pembentukan Dana Cadangan 7.1.1.5.2.1 400.000.000.000,00 400.000.000.000,00 100,00 0,00
Penyertaan Modal Pemerintah
722 7.1.1.5.2.2 0,00 0,00 0,00 225.000.000.000,00
Daerah
723 Pembayaran Pokok Utang 7.1.1.5.2.3 8.333.333.334,00 8.333.333.333,36 100,00 10.333.333.333,36
724 Pemberian Pinjaman Daerah 7.1.1.5.2.4 400.000.000.000,00 400.000.000.000,00 100,00 0,00

PEMBIAYAAN NETO 688.675.373.010,57 756.780.606.344,55 109,89 2.214.866.048.115,87

SISA LEBIH (KURANG)


PEMBIAYAAN ANGGARAN 7.5.1.1.6 707.394.000,57 1.858.949.157.295,99 1.497.008.706.344,57
(SILPA)

Catatan atas Laporan Keuangan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Laporan Keuangan 

5
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

II. LAPORAN PERUBAHAN SALDO ANGGARAN LEBIH

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR


LAPORAN PERUBAHAN SALDO ANGGARAN LEBIH
Untuk Tahun Yang Berakhir Sampai Dengan 31 Desember 2016 Dan 2015
Realisasi
No. Uraian Catatan (Rp)
2016 2015
1 Saldo Anggaran Lebih Awal 7.5.1.5.1 1.497.008.706.344,57 2.450.218.381.449,23
Penggunaan Saldo Anggaran Lebih
2 sebagai Penerimaan Pembiayaan 7.5.1.5.2 1.497.008.706.344,57 2.450.199.381.449,23
Tahun Berjalan

3 Jumlah (1-2) 0,00 19.000.000,00

Sisa Lebih/Kurang Pembiayaan


4 7.5.1.5.3 1.858.949.157.295,99 1.497.008.706.344,57
Anggaran (SILPA/SIKPA)

5 Jumlah (3+4) 1.858.949.157.295,99 1.497.008.706.344,57

Koreksi Kesalahan Pembukuan Tahun


6 7.5.1.5.4 0,00 (19.000.000,00)
Sebelumnya

7 Saldo Anggaran Lebih Akhir (5+6) 7.5.1.5.5 1.858.949.157.295,99 1.497.008.706.344,57


 
 
Catatan atas Laporan Keuangan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Laporan Keuangan 

6
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

III. NERACA

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR


NERACA
Per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015
No. 31 Desember 2016 31 Desember 2015
URAIAN Ref.
(Rp) (Rp)

1 ASET 7.5.1.2.1 30.127.166.768.664,69 26.958.068.256.119,20

11 ASET LANCAR 7.5.1.2.1.1 3.286.266.152.957,53 2.652.802.062.608,72

111 Kas dan Setara Kas 7.5.1.2.1.1.1 1.860.008.161.203,91 1.498.288.750.257,35

112 Piutang Pendapatan 7.5.1.2.1.1.2 1.704.046.818.968,37 1.099.695.138.775,14

113 Piutang Lainnya 7.5.1.2.1.1.3 138.713.974.385,01 414.464.329.108,22

114 Penyisihan Piutang 7.5.1.2.1.1.4 (697.579.982.844,92) (624.371.324.047,07)

115 Beban Dibayar Dimuka 7.5.1.2.1.1.5 4.534.229.403,20 4.167.198.898,78

116 Persediaan 7.5.1.2.1.1.6 276.542.951.841,96 260.557.969.616,29

INVESTASI JANGKA
12 7.5.1.2.1.2 6.281.027.790.824,02 5.544.656.255.607,64
PANJANG
Investasi Jangka
121 7.5.1.2.1.2.1 201.038.978.980,78 206.968.335.826,67
Panjang Non Permanen
Investasi Jangka
122 7.5.1.2.1.2.2 6.079.988.811.843,24 5.337.687.919.780,97
Panjang Permanen

13 ASET TETAP 7.5.1.2.1.3 19.757.664.978.357,84 18.568.280.432.746,84

131 Tanah 7.5.1.2.1.3.1 11.346.222.661.718,00 11.315.328.144.687,00

132 Peralatan dan Mesin 7.5.1.2.1.3.2 5.233.072.918.474,00 4.308.014.110.139,00

133 Gedung dan Bangunan 7.5.1.2.1.3.3 4.681.069.535.256,19 4.089.031.881.884,19

Jalan, Irigasi dan


134 7.5.1.2.1.3.4 11.967.801.564.806,65 11.684.193.922.258,65
Jaringan

135 Aset Tetap Lainnya 7.5.1.2.1.3.5 45.678.710.215,00 43.975.898.405,00

Konstruksi Dalam
136 7.5.1.2.1.3.6 196.602.800.877,00 145.531.130.269,00
Pengerjaan
Akumulasi Penyusutan
137 7.5.1.2.1.3.7 (13.712.783.212.989,00) (13.017.794.654.896,00)
Aset Tetap

14 DANA CADANGAN 7.5.1.2.1.4 404.934.021.340,65 0,00

15 ASET LAINNYA 7.5.1.2.1.5 397.273.825.184,65


192.329.505.156,00

151 Tagihan Jangka Panjang 7.5.1.2.1.5.1 198.626.589.203,65 1.615.993.292,00

Aset Tidak Berwujud


152 7.5.1.2.1.5.2 78.449.276.023,00
(Netto) 68.778.891.356,00

153 Aset Lain-lain 7.5.1.2.1.5.3 120.197.959.958,00 121.934.620.508,00

7
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

No. 31 Desember 2016 31 Desember 2015


URAIAN Ref.
(Rp) (Rp)

JUMLAH ASET 30.127.166.768.664,69


26.958.068.256.119,20

2 KEWAJIBAN 7.5.1.2.2 1.851.309.182.973,69


1.238.427.053.832,34
KEWAJIBAN JANGKA
21 7.5.1.2.2.1 1.848.809.182.973,69
PENDEK 1.227.593.720.499,01
Utang Perhitungan Fihak
211 7.5.1.2.2.1.1 115.979.847,00 -
Ketiga

212 Utang Bunga 7.5.1.2.2.1.2 60.966.435,19 104.762.731,49


Utang
Pungutan/Potongan 7.5.1.2.2.1.3 - 965.111.247,00
Bendaharawan
Bagian Lancar Utang
213 7.5.1.2.2.1.4 8.333.333.333,33 8.333.333.333,33
Jangka Panjang
Pendapatan Diterima
214 7.5.1.2.2.1.5 58.103.101.860,39
Dimuka 10.848.644.623,22

215 Utang Belanja 7.5.1.2.2.1.6 1.782.195.801.497,78


1.207.341.868.563,97
KEWAJIBAN JANGKA
22 7.5.1.2.2.2 2.500.000.000,00
PANJANG 10.833.333.333,33

221 Utang Dalam Negeri 7.5.1.2.2.2.1 2.500.000.000,00 0,00

Utang Jangka Panjang


7.5.1.2.2.2.2 0,00 10.833.333.333,33
Lainnya

JUMLAH KEWAJIBAN 1.851.309.182.973,69


1.238.427.053.832,34

3 EKUITAS 7.5.1.2.3 28.275.857.585.691,00


25.719.641.202.286,86

31 EKUITAS 7.5.1.2.3.1 28.275.857.585.691,00


25.719.641.202.286,86

311 Ekuitas 7.5.1.2.3.1.1 26.729.424.968.781,71


24.846.729.534.001,40

312 Surplus/Defisit - LO 7.5.1.2.3.1.2 1.546.432.616.909,29


872.911.668.285,46

32 EKUITAS SAL 0,00 0,00

EKUITAS UNTUK
33 7.5.1.2.3.2 0,00 0,00
DIKONSOLIDASIKAN

JUMLAH EKUITAS 28.275.857.585.691,00


25.719.641.202.286,86

JUMLAH KEWAJIBAN
30.127.166.768.664,69
DAN EKUITAS 26.958.068.256.119,20
 
Catatan atas Laporan Keuangan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Laporan Keuangan 

8
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

IV. LAPORAN OPERASIONAL

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR


LAPORAN OPERASIONAL
Untuk Tahun Yang Berakhir Sampai Dengan 31 Desember 2016 Dan 2015
2016 2015 KENAIKAN/
No. URAIAN Ref.
(Rp) (Rp) PENURUNAN %

1 PENDAPATAN - LO 7.5.1.4.1 21.422.685.746.515,03 22.669.350.907.303,38 (1.246.665.160.788,30) 94,50


PENDAPATAN ASLI DAERAH (PAD) 15.810.285.325.561,17 15.742.505.470.848,01 67.779.854.713,10 100,43
1.1 7.5.1.4.1
- LO
1.1.1 Pendapatan Pajak Daerah - LO 7.5.1.4.1.1 13.067.485.629.971,86 12.707.095.258.120,00 360.390.371.851,80 102,84

1.1.2 Pendapatan Retribusi Daerah - LO 7.5.1.4.1.2 133.768.848.102,03 175.905.542.400,55 (42.136.694.298,52) 76,05


Pendapatan Hasil Pengelolaan
1.1.3 Kekayaan Daerah yang Dipisahkan - 7.5.1.4.1.3 3.144.833.156,00 352.223.333.471,28 (349.078.500.315,28) 0,89
LO
1.1.4 Lain-lain PAD Yang Sah - LO 7.5.1.4.1.4 2.605.886.014.331,28 2.507.281.336.856,18 98.604.677.475,10 103,93

1.2 PENDAPATAN TRANSFER - LO 7.5.1.4.2 5.290.207.622.466,56 6.785.303.415.512,87 (1.495.095.793.046,31) 77,97

Pendapatan Transfer Pemerintah 5.227.842.508.881,00 3.115.619.118.152,00 2.112.223.390.729,00 167,79


1.2.1 7.5.1.4.2.1
Pusat - Dana Perimbangan – LO

Pendapatan Transfer Pemerintah


1.2.2 7.5.1.4.2.2 62.365.113.585,56 3.669.684.297.360,87 (3.607.319.183.775,31) 1,70
Pusat - Lainnya – LO

Pendapatan Transfer Pemerintah


1.2.3 - - - -
Daerah Lainnya – LO

1.2.4 Bantuan Keuangan - LO - - - -

LAIN-LAIN PENDAPATAN DAERAH


1.3 7.5.1.4.3 322.192.798.487,30 141.542.020.942,50 180.650.777.544,80 227,63
YANG SAH - LO

1.3.1 Pendapatan Hibah - LO 7.5.1.4.3.1 42.958.979.806,00 40.499.137.959,00 8.259.841.847,00 20,40

1.3.2 Pendapatan Dana Darurat - LO - - - -


1.3.3 Pendapatan Lainnya - LO 7.5.1.4.3.2 279.233.818.681,30 101.042.882.983,50 172.390.935.697,80 170,61

JUMLAH PENDAPATAN - LO 21.422.685.746.515,03 22.669.350.907.303,38 (1.246.665.160.788,30) 94,50

2 BEBAN 7.5.1.4.2 19.806.206.737.280,67 21.735.191.518.281,61 (1.932.323.377.001,00) 91,11

2.1 BEBAN OPERASI 7.5.1.4.2.1 12.303.868.392.846,67 13.918.232.495.904,61 (1.614.364.103.058,00) 88,40

2.1.1 Beban Pegawai 7.5.1.4.2.1.1 2.901.059.130.132,00 2.450.856.348.931,62 450.202.781.200,38 118,37

2.1.2 Beban Barang dan Jasa 7.5.1.4.2.1.2 5.005.861.934.645,61 4.673.778.482.730,53 332.083.451.915,08 107,11

Terdiri dari :
Beban Persediaan 1.802.033.899.164,41 - - -
Beban Jasa 1.949.571.511.774,21 - - -
Beban Pemeliharaan 801.165.649.040,99 - - -
Beban Perjalanan Dinas 453.090.874.666,00 - - -

9
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

2016 2015 KENAIKAN/


No. URAIAN Ref.
(Rp) (Rp) PENURUNAN %

2.1.3 Beban Bunga 7.5.1.4.2.1.3 1.709.424.189,94 2.709.094.560,12 (999.670.370,18) 63,10

2.1.4 Beban Subsidi - - - -


2.1.5 Beban Hibah 7.5.1.4.2.1.4 3.409.262.104.899,00 5.734.828.638.753,31 (2.325.566.533.854,31) 59,45

2.1.6 Beban Bantuan Sosial 7.5.1.4.2.1.5 7.663.851.000,00 15.641.066.925,00 (7.977.215.925,00) 49,00

2.1.7 Beban Penyusutan dan Amortisasi 7.5.1.4.2.1.6 842.129.189.998,00 729.542.549.296,00 112.586.640.702,00 115,43

2.1.8 Beban Penyisihan Piutang 7.5.1.4.2.1.7 128.782.705.423,23 185.251.589.945,74 (56.468.884.522,51) 69,52

2.1.9 Beban Lain-lain 7.5.1.4.2.1.8 7.400.052.558,89 125.624.724.762,29 (118.224.672.203,40) 5,89

2.2 BEBAN TRANSFER 7.5.1.4.2.2 7.502.338.344.434,00 7.816.959.022.377,00 (314.620.677.943,00) 95,98


Beban Transfer Bagi Hasil Pajak
2.2.1 7.5.1.4.2.1 5.711.616.434.611,00 4.667.452.412.362,00 1.044.164.022.249,00 122,37
Daerah

Beban Transfer Bagi Hasil Pendapatan


2.2.2 - - - -
Lainnya

Beban Transfer Bantuan Keuangan ke


2.2.3 7.5.1.4.2.2 1.634.954.791.000,00 2.958.796.561.000,00 (1.323.841.770.000,00) 55,26
Pemerintah Daerah Lainnya

Beban Transfer Bantuan Keuangan ke


2.2.4 7.5.1.4.2.3 153.579.375.000,00 184.529.500.000,00 (30.950.125.000,00) 83,23
Desa
Beban Transfer Bantuan Keuangan
2.2.5 7.5.1.4.2.4 2.187.743.823,00 6.180.549.015,00 (3.992.805.192,00) 35,40
Lainnya
2.2.6 Beban Transfer Dana Otonomi Khusus - - - -

JUMLAH BEBAN 19.806.206.737.280,67 21.735.191.518.281,61 (1.928.984.781.001,00) 91,13

SURPLUS / (DEFISIT) KEGIATAN


7.5.1.4.3 1.616.479.009.234,36 934.159.389.021,77 682.319.620.212,59 173,04
OPERASIONAL

SURPLUS / (DEFISIT) KEGIATAN


3 7.5.1.4.4 (50.574.244.841,00) (32.922.979.347,81) (17.651.265.493,19) 153,61
NON OPERASIONAL

3.1 SURPLUS NON OPERASIONAL - LO 7.5.1.4.4.1 2.115.027.431,00 114.358.699.486,85 (112.243.672.055,85) (98,15)

Surplus Pemindahtanganan /
3.1.1 7.5.1.4.4.1.1 2.115.027.431,00 386.617.807,00 1.728.409.624,00 447,06
Pemusnahan Aset Non Lancar - LO

Surplus Penyelesaian Kewajiban


3.1.2 - - - -
Jangka Panjang - LO

Surplus dari Kegiatan Non Operasional


3.1.3 7.5.1.4.4.1.2 - 113.972.081.679,85 (113.972.081.679,85) (100,00)
Lainnya - LO

3.2 DEFISIT NON OPERASIONAL 7.5.1.4.4.2 52.689.272.272,00 147.281.678.834,66 (96.332.183.906,66) 34,59

Defisit Pemindahtanganan /
3.2.1 7.5.1.4.4.2.1 13.587.513.577,00 6.923.602.251,00 6.663.911.326,00 96,25
Pemusnahan Aset Non Lancar - LO

Defisit Penyelesaian Kewajiban Jangka


3.2.2 - - - -
Panjang - LO

Defisit dari Kegiatan Non Operasional


3.2.3 7.5.1.4.4.2.2 39.101.758.695,00 140.358.076.583,66 (101.256.317.888,66) (72,14)
Lainnya - LO

JUMLAH SURPLUS / (DEFISIT)


7.5.1.4.4 (50.574.244.841,00) (32.922.979.347,81) (17.651.265.493,19) 53,61
KEGIATAN NON OPERASIONAL

10
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

2016 2015 KENAIKAN/


No. URAIAN Ref.
(Rp) (Rp) PENURUNAN %

4 POS LUAR BIASA 7.5.1.4.5 (19.472.147.484,07) (28.324.741.388,50) 8.852.593.904,43 68,75

4.1 PENDAPATAN LUAR BIASA - LO - -

4.1.1 Pendapatan Luar Biasa - LO -

4.2 BEBAN LUAR BIASA 7.5.1.4.5 19.472.147.484,07 28.324.741.388,50 (8.852.593.904,43) 68,75

4.2.1 Beban Luar Biasa 7.5.1.4.5 19.472.147.484,07 28.324.741.388,50 (8.852.593.904,43) 68,75

JUMLAH POS LUAR BIASA 7.5.1.4.5 (19.472.147.484,07) (28.324.741.388,50) 8.852.593.904,43 68,75

SURPLUS / DEFISIT - LO 1.546.432.616.909,29 872.911.668.285,46 673.520.948.623,83 177,16

Catatan atas Laporan Keuangan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Laporan Keuangan 

11
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

V. LAPORAN ARUS KAS

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR


LAPORAN ARUS KAS
Untuk Tahun Yang Berakhir Sampai Dengan 31 Desember 2016 Dan 2015
2016 2015
No. URAIAN Ref.
(Rp) (Rp)

ARUS KAS DARI AKTIVITAS OPERASI

Arus Kas Masuk :

Penerimaan Pajak Daerah 7.5.1.3.1.1.1 12.772.227.117.584,86 12.497.148.704.551,00

Penerimaan Retribusi Daerah 7.5.1.3.1.1.2 133.587.973.919,68 176.559.902.959,33

Penerimaan Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang


7.5.1.3.1.1.3 364.325.988.476,00 352.223.333.471,28
Dipisahkan

Penerimaan Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang sah 7.5.1.3.1.1.4 2.560.972.669.532,42 2.371.907.966.380,97

Penerimaan Dana Bagi Hasil Pajak 7.5.1.3.1.1.5 1.042.085.932.119,00 591.157.623.842,00

Penerimaan Dana Bagi Hasil Bukan Pajak (Sumber Daya Alam) 7.5.1.3.1.1.6 807.798.430.248,00 871.160.597.310,00

Penerimaan Dana Alokasi Umum 7.5.1.3.1.1.7 1.672.878.372.000,00 1.587.261.707.000,00

Penerimaan Dana Alokasi Khusus 7.5.1.3.1.1.8 5.516.240.624.514,00 66.039.190.000,00

Penerimaan Pendapatan Hibah 7.5.1.3.1.1.9 42.958.979.806,00 40.499.137.959,00

Penerimaan Dana Penyesuaian dan Otonomi Khusus 7.5.1.3.1.1.10 62.365.113.585,56 3.669.684.297.360,87

Total Arus Masuk Kas dari Aktivitas Operasi 7.5.1.3.1.1 24.975.441.201.785,52 22.223.642.460.834,45

Arus Kas Keluar :

Pembayaran Pegawai 7.5.1.3.1.2.1 2.889.889.317.480,00 2.468.088.258.022,20

Pembayaran Barang 7.5.1.3.1.2.2 4.780.442.523.096,77 4.950.884.824.534,74

Pembayaran Bunga 7.5.1.3.1.2.3 1.753.220.486,24 2.761.251.967,51

Pembayaran Hibah 7.5.1.3.1.2.4 7.220.422.954.899,00 5.412.737.368.852,31

Pembayaran Bantuan Sosial 7.5.1.3.1.2.5 8.747.792.000,00 8.130.227.000,00

Pembayaran Bagi Hasil ke Kabupaten/Kota 7.5.1.3.1.2.6 5.015.881.820.822,00 4.667.452.412.362,00


7.5.1.3.1.2.7
Pembayaran Bantuan Keuangan 1.787.383.313.823,00 3.149.506.610.015,00

12
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

2016 2015
No. URAIAN Ref.
(Rp) (Rp)
7.5.1.3.1.2.8
Pembayaran Tak Terduga 19.472.147.484,07 28.426.545.330,39

Total Arus Keluar Kas dari Aktivitas Operasi 7.5.1.3.1.2 21.723.993.090.091,08 20.687.987.498.084,15

Arus Kas Bersih dari Aktivitas Operasi 7.5.1.3.1 3.251.448.111.694,44 1.535.654.962.750,30

ARUS KAS DARI AKTIVITAS INVESTASI

Arus Kas Masuk :

Pencairan Dana Cadangan - -


7.5.1.3.2.1
Penjualan atas Tanah 766.550.300,00 3.698.540.140,00
7.5.1.3.2.1
Penjualan atas Peralatan dan Mesin 611.400.000,00 824.831.000,00

Penjualan atas Gedung dan Bangunan - -

Penjualan atas Jalan, Irigasi dan Jaringan - -

Penjualan Aset Tetap Lainnya - -

Penjualan Aset Lainnya 7.5.1.3.2.1 101.600.000,00 284.396.000,00

Hasil Penjualan Kekayaan Daerah yang dipisahkan - -

Penerimaan Penjualan Investasi Non Permanen - -

Total Arus Kas masuk dari Aktivitas Investasi 7.5.1.3.2.1 1.479.550.300,00 4.807.767.140,00

Arus Kas Keluar :

Pembentukan Dana Cadangan 7.5.1.3.2.2.1 400.000.000.000,00 -

Perolehan Tanah 7.5.1.3.2.2.2 33.422.887.298,00 4.212.296.850,00

Perolehan Peralatan dan Mesin 7.5.1.3.2.2.2 950.635.033.497,00 811.087.745.609,00

Perolehan Gedung dan Bangunan 7.5.1.3.2.2.2 801.323.756.549,00 883.269.599.347,11

Perolehan Jalan, Irigasi dan Jaringan 7.5.1.3.2.2.2 345.799.968.429,00 541.331.927.658,49

Perolehan Aset Tetap Lainnya 7.5.1.3.2.2.2 2.583.411.270,00 3.821.443.200,00

Perolehan Aset Lainnya 7.5.1.3.2.2.2 16.829.054.000,00 14.597.058.997,00

Penyertaan Modal Pemerintah Daerah 7.5.1.3.2.2.3 - 225.000.000.000,00

Pengeluaran Pembelian Investasi Non Permanen - -

Total Arus Kas keluar dari Aktivitas Investasi 7.5.1.3.2.2 2.550.594.111.043,00 2.483.320.071.661,60

Arus Kas Bersih dari Aktivitas Investasi 7.5.1.3.2 (2.549.114.560.743,00) (2.478.512.304.521,60)

13
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

2016 2015
No. URAIAN Ref.
(Rp) (Rp)

ARUS KAS DARI AKTIVITAS PENDANAAN

Arus Kas Masuk :

Pinjaman Dalam Negeri - Lembaga Keuangan Bank - -

Pinjaman Dalam Negeri - Lembaga Keuangan Bukan Bank - -

Penerimaan Kembali Pinjaman kepada Perusahaan Daerah 7.5.1.3.3.1 68.105.233.333,34 -

Total Arus Kas masuk dari Aktivitas Pendanaan 7.5.1.3.3.1 68.105.233.333,34 -

Arus Kas Keluar :

Pembayaran Pokok Pinjaman Dalam Negeri - Lembaga


7.5.1.3.3.2.1 8.333.333.333,36 10.333.333.333,36
Keuangan Bank
Pembayaran Pokok Pinjaman Dalam Negeri - Lembaga
- -
Keuangan Bukan Bank

Pemberian Pinjaman kepada Perusahaan Daerah 7.5.1.3.3.2.2 400.000.000.000,00 -

Total Arus Kas Keluar dari Aktivitas Pendanaan 7.5.1.3.3.2 408.333.333.333,36 10.333.333.333,36

Arus Kas Bersih dari Aktivitas Pendanaan 7.5.1.3.3 (340.228.100.000,02) (10.333.333.333,36)

ARUS KAS DARI AKTIVITAS TRANSITORIS

Arus Kas Masuk :

Penerimaan sisa UP/GU/TU 196.557.909,00 1.420.080.422,00

Penerimaan Perhitungan Fihak Ketiga (PFK) 551.486.420.928,00 606.102.826.071,00

Total Arus Kas masuk dari Aktivitas Transitoris 7.5.1.3.4.1 551.682.978.837,00 607.522.906.493,00

Arus Kas Keluar :

Pengeluaran Perhitungan Fihak Ketiga (PFK) 551.374.541.602,00 605.155.207.147,00

Pengeluaran sisa SP2D UP/GU/TU 596.492,30 196.557.909,00

Total Arus Kas masuk dari Aktivitas Transitoris 7.5.1.3.4.2 551.375.138.094,30 605.351.765.056,00

Arus Kas Bersih dari Aktivitas Transitoris 7.5.1.3.4 307.840.742,70 2.171.141.437,00

Kenaikan (Penurunan) Bersih Kas Selama Periode 7.5.1.3.5 362.413.291.694,12 (951.019.533.667,66)

Saldo Awal Kas di BUD/Kas Daerah 7.5.1.3.6 1.139.359.840.760,66 1.987.415.743.846,49

Kas di Kas Daerah 489.359.840.760,66 12.415.743.846,49

Kas Lainnya dan Setara Kas 650.000.000.000,00 1.975.000.000.000,00

Kas di Bendahara Pengeluaran - -

14
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

2016 2015
No. URAIAN Ref.
(Rp) (Rp)

Saldo Akhir Kas di BUD/Kas Daerah 7.5.1.3.7 1.686.128.313.320,39 1.139.359.840.760,66

Kas di Kas Daerah 656.128.313.320,39 489.359.840.760,66

Kas Lainnya dan Setara Kas 1.030.000.000.000,00 650.000.000.000,00

Kas di Bendahara Pengeluaran - -

Saldo Akhir Kas di Bendahara Penerimaan 7.5.1.3.7 172.791.209.870,22 358.676.351.132,68

Kas BLUD (Fungsional) 172.791.209.776,08 358.416.248.660,68

Kas pada Bendahara Penerimaan SKPD - 260.098.700,00

Jasa Giro pada Bend.Penerimaan 94,14 3.772,00

Saldo Akhir Kas di Bendahara Pengeluaran (belum disetor) 7.5.1.3.7 1.088.638.013,30 252.558.364,00

PFK di Bendahara Pengeluaran 4.100.521,00 1.170.355,00

Kas yang belum diterimakan kepada Pihak Lain 1.083.941.000,00 54.830.100,00

Sisa GU yang belum disetor 596.492,30 196.557.909,00

Saldo Akhir Kas Lainnya dan Setara Kas 7.5.1.3.7 0,00 0,00

Saldo Akhir Kas 7.5.1.3.7 1.860.008.161.203,91 1.498.288.750.257,34

Catatan atas Laporan Keuangan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Laporan Keuangan 

15
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

VI. LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS

 
PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR
LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS
Untuk Tahun Yang Berakhir Sampai Dengan 31 Desember 2016 Dan 2015
2016 2015
No. Uraian Catatan
(Rp) (Rp)
1 Ekuitas Awal 7.5.1.6.1 25.719.641.202.286,76 25.214.642.206.251,40

2 Surplus / Defisit - LO 7.5.1.6.2 1.546.432.616.909,29 872.911.668.285,46

Ekuitas untuk
3 7.5.1.6.3 0,00 0,00
Dikonsolidasikan
Dampak Kumulatif
Perubahan
4 7.5.1.6.4 1.009.783.766.494,95 (367.912.672.250,10)
Kebijakan/Kesalahan
Mendasar

5 Ekuitas Akhir (1+2+3+4) 7.5.1.6.5 28.275.857.585.691,00 25.719.641.202.286,76

Catatan atas Laporan Keuangan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Laporan Keuangan 

16
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

VII. CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN (CALK)

PENDAHULUAN
LATAR BELAKANG
Sebagaimana diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang
Keuangan Negara, Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan
Keuangan Daerah, Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang
Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana telah diubah yang kedua kalinya
dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 tahun 2011, serta Peraturan Daerah
Nomor 10 tahun 2015 tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran
2016 dan Peraturan Daerah Nomor 12 Tahun 2016 tentang Perubahan APBD (P-APBD)
Tahun Anggaran 2016 maka Pemerintah Provinsi Jawa Timur menyampaikan Laporan
Pertanggungjawaban atas Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD)
kepada Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD).
Laporan keuangan Pemerintah Daerah merupakan salah satu bentuk
pertanggungjawaban Pemerintah Daerah selaku pengelola keuangan daerah.
Pertanggungjawaban harus diungkapkan secara transparan sehingga mencerminkan
akuntabilitas dan transparansi untuk memperoleh kepercayaan publik. Laporan keuangan
yang disusun ini meliputi: Laporan Realisasi Anggaran, Neraca, Laporan Arus Kas,
Laporan Operasional, Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih, Laporan Perubahan
Ekuitas, dan Catatan atas Laporan Keuangan. Laporan keuangan dimaksud disusun sesuai
dengan Standar Akuntansi Pemerintahan sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah
Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan khususnya Lampiran I
SAP basis akrual dan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 64 Tahun 2013 tentang
Penerapan Standar Akuntansi Pemerintahan Berbasis Akrual pada Pemerintah Daerah.

MAKSUD DAN TUJUAN PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN


Laporan Keuangan ini disusun dengan maksud untuk memenuhi kebutuhan
informasi yang relevan bagi para pengguna (stakeholders) atas seluruh transaksi yang
dilakukan oleh Pemerintah Provinsi Jawa Timur selama Tahun anggaran 2016 mengenai
realisasi anggaran, posisi keuangan, arus kas, hasil operasi, saldo anggaran lebih, dan
perubahan ekuitas. Laporan keuangan terutama digunakan untuk menilai posisi keuangan
secara akurat dan tepat waktu, menilai kemampuan entitas dalam memperoleh sumber daya
ekonomi berikut beban yang terjadi selama satu periode, menyediakan informasi mengenai
sumber dan penggunaan dana selama periode tertentu, mengevaluasi pelaksanaan anggaran
secara akurat dan tepat waktu serta menilai ketaatan terhadap peraturan perundang-
undangan.
Kewajiban untuk melaporkan upaya-upaya yang telah dilakukan serta hasil yang
dicapai dalam pelaksanaan kegiatan secara sistematis dan terstruktur pada suatu periode
pelaporan adalah untuk kepentingan:
a. Akuntabilitas
Mempertanggungjawabkan pengelolaan sumber daya serta pelaksanaan kebijakan
yang dipercayakan kepada entitas pelaporan dalam mencapai tujuan yang telah
ditetapkan secara periodik.
b. Manajemen
Membantu para pengguna untuk mengevaluasi pelaksanaan kegiatan suatu entitas
pelaporan dalam periode pelaporan sehingga memudahkan fungsi perencanaan,

17
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

pengelolaan dan pengendalian atas seluruh aset, kewajiban, dan ekuitas pemerintah
untuk kepentingan masyarakat.
c. Transparansi
Memberikan informasi keuangan yang terbuka dan jujur kepada masyarakat
berdasarkan pertimbangan bahwa masyarakat memiliki hak untuk mengetahui secara
terbuka dan menyeluruh atas pertanggungjawaban pemerintah dalam pengelolaan
sumber daya yang dipercayakan kepadanya dan ketaatan pada peraturan perundang-
undangan.
d. Keseimbangan Antargenerasi (Intergenerational Equity)
Membantu para pengguna dalam mengetahui kecukupan penerimaan pemerintah pada
periode pelaporan untuk membiayai seluruh pengeluaran yang dialokasikan dan apakah
generasi yang akan datang diasumsikan akan ikut menanggung beban pengeluaran
tersebut.
e. Evaluasi Kinerja
Mengevaluasi kinerja Pemerintah Provinsi Jawa Timur sebagai entitas pelaporan
terutama dalam penggunaan sumber daya ekonomi yang dikelola pemerintah untuk
mencapai kinerja yang direncanakan.
Tujuan penyusunan laporan keuangan adalah menyajikan informasi yang tidak
hanya bermanfaat bagi para pengguna dalam membuat dan mengevaluasi keputusan
mengenai alokasi sumber daya tapi juga berguna dalam pengambilan keputusan serta
menunjukkan akuntabilitas Pemerintah Provinsi Jawa Timur atas sumber daya yang
dipercayakan dengan:
a. Menyediakan informasi mengenai sumber, alokasi dan pemanfaatan sumber daya
ekonomi;
b. Menyediakan informasi mengenai ketaatan dan kesesuaian realiasi terhadap anggaran
yang ditetapkan dan peraturan perundang-undangan;
c. Menyediakan informasi mengenai posisi dan perubahan atas sumber daya ekonomi,
kewajiban dan ekuitas Pemerintah Provinsi Jawa Timur baik jangka pendek maupun
jangka panjang;
d. Menyediakan informasi mengenai cara Pemerintah Provinsi Jawa Timur mendanai
aktivitasnya dan memenuhi kebutuhan kasnya;
e. Menyediakan informasi mengenai potensi Pemerintah Provinsi Jawa Timur untuk
membiayai penyelenggaran kegiatan pemerintahan; dan
f. Menyediakan informasi yang berguna untuk mengevaluasi kemampuan Pemerintah
Provinsi Jawa Timur dalam mendanai aktivitasnya.
Untuk memenuhi tujuan-tujuan tersebut, laporan keuangan menyediakan informasi
mengenai sumber dan penggunaan sumber daya keuangan/ekonomi, transfer, pembiayaan,
sisa lebih/kurang pelaksanaan anggaran, saldo anggaran lebih, surplus/defisit laporan
operasional, aset, kewajiban, ekuitas, dan arus kas.
Berdasarkan ketentuan yang telah diuraikan tersebut, Laporan Keuangan
Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 disusun sebagai bentuk Pertanggungjawaban
Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Tahun Anggaran 2016
yang tertuang dalam Peraturan Daerah Nomor 10 Tahun 2015 dan Peraturan Daerah Nomor
12 Tahun 2016 tentang Perubahan APBD (P-APBD) Tahun Anggaran 2016.

18
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

LANDASAN HUKUM PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN


a. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 74, Tambahan Lembaran Negara
Nomor 4286);
b. Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara, (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan Lembaran Negara
Nomor 4355)
c. Undang-undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan
Tanggungjawab Keuangan Negara, (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2004 Nomor 66, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4368)
d. Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara
Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4400)
e. Undang-undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 244, Tambahan Lembaran Negara
Nomor 5587)
f. Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi
Pemerintahan (SAP) Lampiran I (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2010 Nomor 25, Tambahan Lembaran Negara Nomor 5165);
g. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan
Daerah; (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 149,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 4578);
h. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006 tentang Laporan Akuntabilitas
Kinerja Instansi Pemerintah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006
Nomor 244, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4614);
i. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana telah diubah kedua kalinya dengan
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 Tahun 2011;
j. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 64 Tahun 2013 tentang Penerapan
Standar Akuntansi Pemerintahan Berbasis Akrual pada Pemerintah Daerah;
k. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 73 Tahun 2015 tentang Penyisihan
Piutang dan Penyisihan Dana Bergulir pada Pemerintah Daerah;
l. Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Indonesia tanggal 5 April 2007 Nomor
900/316/BAKD/ 2007 tentang Pedoman Sistem dan Prosedur Penatausahaan dan
Akuntansi, Pelaporan, dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah;
m. Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Indonesia tanggal 4 September 2007 Nomor
900/743/BAKD perihal Modul Akuntansi Keuangan Pemerintah Daerah;
n. Peraturan Daerah Jawa Timur Nomor 2 Tahun 2007 tentang Pengelolaan
Keuangan Daerah Provinsi Jawa Timur;
o. Peraturan Daerah Jawa Timur Nomor 10 Tahun 2015 tentang Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2016 Provinsi Jawa Timur;
p. Peraturan Daerah Jawa Timur Nomor 12 Tahun 2016 tentang Perubahan Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2016 Provinsi Jawa Timur;
q. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 29 Tahun 2008 tentang Pedoman
Penerapan Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah
sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan Peraturan Gubernur
Nomor 74 Tahun 2011 tentang Perubahan kedua atas Peraturan Gubernur Nomor

19
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

29 Tahun 2008 tentang Pedoman Penerapan Pola Pengelolaan Keuangan Badan


Layanan Umum Daerah Provinsi Jawa Timur;
r. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 82 Tahun 2009 tentang Pedoman Teknis
Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) Provinsi Jawa
Timur;
s. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 91 Tahun 2011 tentang Kebijakan
Akuntansi BLUD Pemerintah Provinsi Jawa Timur;
t. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 14 Tahun 2012 tentang Kebijakan
Akuntansi Piutang Pemerintah Provinsi Jawa Timur;
u. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 15 Tahun 2012 tentang Kebijakan
Akuntansi Piutang BLUD Pemerintah Provinsi Jawa Timur;
v. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 77 Tahun 2012 tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah Provinsi Jawa
Timur;
w. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 94 Tahun 2013 tentang Kebijakan
Penyusutan Aset Tetap Pemerintahan Daerah Provinsi Jawa Timur;
x. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 93 Tahun 2014 tentang Kebijakan
Akuntansi Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Timur;
y. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 97 Tahun 2014 tentang Sistem Akuntansi
Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Timur;
z. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 63 Tahun 2015 tentang Pedoman Kerja
dan Pelaksanaan Tugas Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016;
aa. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 73 Tahun 2015 tentang Penjabaran
Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Provinsi Jawa Timur Tahun Anggaran
2016;
bb. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 47 Tahun 2016 tentang Sistem dan
Prosedur Pengelolaan Keuangan Daerah Provinsi Jawa Timur;
cc. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 14 Tahun 2016 tentang Perubahan atas
Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 73 Tahun 2015 tentang Penjabaran
Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Provinsi Jawa Timur Tahun Anggaran
2016;
dd. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 28 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua
atas Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 73 Tahun 2015 tentang Penjabaran
Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Provinsi Jawa Timur Tahun Anggaran
2016;
ee. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 50 Tahun 2016 tentang Penjabaran
Perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Provinsi Jawa Timur Tahun
Anggaran 2016;
ff. Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 132 Tahun 2016 tentang Perubahan atas
Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 50 Tahun 2016 tentang Penjabaran
Perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Provinsi Jawa Timur Tahun
Anggaran 2016.

PENDEKATAN PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN


Unsur Laporan Keuangan
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 merupakan
laporan yang mencakup seluruh aspek keuangan yang dikelola oleh seluruh entitas dalam

20
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Pemerintah Provinsi Jawa Timur, yang terdiri dari PPKD dan SKPD. Laporan Keuangan
Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 terdiri dari:
a. Laporan Realisasi Anggaran (LRA)
LRA memuat informasi mengenai Pendapatan, Belanja, Transfer, dan Pembiayaan
Daerah. Data / informasi keuangan mengenai Pendapatan Asli Daerah, Belanja
Pegawai, Belanja Barang dan Jasa, Belanja Bunga, Belanja Modal, dan Pembiayaan
(penerimaan dan pengeluaran) didasarkan pada LRA SKPD dan data/informasi
keuangan mengenai Pendapatan Transfer, Lain-lain Pendapatan yang Sah, Belanja
Hibah, Belanja Bantuan Sosial, Belanja Tak Terduga, Transfer dan Pembiayaan
(penerimaan dan pengeluaran) didasarkan pada LRA PPKD.
b. Neraca
Neraca memuat informasi mengenai posisi Aset, Kewajiban, dan Ekuitas yang
merupakan konsolidasi dari Neraca SKPD dan PPKD. Pada Neraca SKPD disajikan
mengenai Aset Lancar, Aset Tetap, Aset Lainnya, Kewajiban, dan Ekuitas. Neraca
PPKD menyajikan Aset Lancar, Investasi, Aset Tetap, Kewajiban dan Ekuitas.
c. Laporan Arus Kas (LAK)
Laporan Arus Kas disusun berdasarkan data penerimaan dan pengeluaran kas yang
dikelola oleh Bendahara Umum Daerah selama Tahun 2016.
d. Laporan Operasional (LO)
Laporan Operasional menyajikan informasi mengenai seluruh kegiatan operasional
keuangan entitas yang tercermin dalam pendapatan-LO, beban dan surplus/defisit
operasional dari suatu entitas yang penyajiannya disandingkan dengan periode
sebelumnya.
e. Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih (LP-SAL)
Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih adalah laporan yang menyajikan informasi
kenaikan dan penurunan SAL tahun pelaporan yang terdiri dari SAL awal,
SiLPA/SiKPA, koreksi dan SAL akhir.
f. Laporan Perubahan Ekuitas (LPE)
Laporan Perubahan Ekuitas menyajikan informasi mengenai perubahan ekuitas yang
terdiri dari ekuitas awal, surplus/defisit-LO, koreksi dan ekuitas akhir.
g. Catatan atas Laporan Keuangan (CaLK)
Catatan atas Laporan Keuangan menyajikan penjelasan dan daftar mengenai nilai suatu
akun yang disajikan dalam Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Perubahan Saldo
Anggaran Lebih, Laporan Operasional, Neraca, Laporan Perubahan Ekuitas, Laporan
Arus Kas, dan dalam rangka pengungkapan yang memadai.
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 disusun
berdasarkan penggabungan antara laporan keuangan SKPD. Laporan keuangan SKPD dari
Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Operasional, Neraca, Laporan Perubahan Ekuitas
dan Catatan atas Laporan Keuangan, Laporan keuangan SKPD selaku BLUD terdiri dari
Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Operasional, Neraca, Laporan Perubahan Ekuitas,
Laporan Arus Kas dan Catatan atas Laporan Keuangan sedangkan Laporan keuangan
PPKD terdiri dari Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih,
Laporan Operasional, Neraca, Laporan Perubahan Ekuitas, Laporan Arus Kas dan Catatan
atas Laporan Keuangan.

21
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Sistematika Penulisan Catatan Atas Laporan Keuangan


a. Pendahuluan
Memuat penjelasan mengenai Latar belakang, maksud dan tujuan penyusunan laporan
keuangan, landasan hukum penyusunan laporan keuangan, pendekatan penyusunan
laporan keuangan dan sistematika isi catatan atas laporan keuangan.
b. Ekonomi Makro, Kebijakan Keuangan dan Pencapaian Target Kinerja APBD
Ekonomi makro yang mendasari penyusunan Laporan Keuangan APBD, serta
perubahan anggaran yang dilakukan. Kebijakan Keuangan, mengenai kebijakan
keuangan. Indikator pencapaian target kinerja APBD, menyajikan informasi tentang
indikator pencapaian target kinerja APBD.
c. Ikhtisar Pencapaian Kinerja Keuangan
Ikhtisar realisasi pencapaian target kinerja keuangan, memuat realisasi pencapaian
efektifitas dan efisiensi dari target kinerja keuangan. Hambatan dan kendala yang ada
dalam pencapaian target yang telah ditetapkan.
d. Kebijakan Akuntansi
Entitas pelaporan keuangan daerah, memuat informasi tentang entitas akuntansi dan
entitas pelaporan keuangan daerah.
Basis akuntansi yang mendasari penyusunan laporan keuangan, basis pengukuran yang
mendasari penyusunan laporan keuangan, penerapan kebijakan akuntansi berkaitan
dengan ketentuan yang ada dalam standar akuntansi pemerintahan.
e. Penjelasan Pos-Pos Keuangan
Rincian dan penjelasan masing-masing pos-pos pelaporan keuangan, pendapatan,
belanja, pembiayaan, aset, kewajiban, ekuitas dana, arus kas dan pengungkapan atas
pos-pos aset dan kewajiban yang timbul sehubungan dengan penerapan basis akrual
atas pendapatan, belanja dan rekonsiliasinya dengan penerapan basis kas, untuk entitas
pelaporan yang menggunakan basis akrual, serta penjelasan Laporan Kinerja Keuangan
APBD dan Ikhtisar Laporan Keuangan BUMD.
f. Penjelasan Atas Informasi-Informasi Non Keuangan
Memuat informasi tentang hal-hal yang belum diinformasikan dalam bagian manapun
dari laporan keuangan.
g. Penutup

EKONOMI MAKRO, KEBIJAKAN KEUANGAN DAN PENCAPAIAN


TARGET KINERJA APBD
EKONOMI MAKRO
Berdasarkan perkembangan terkini kondisi perekonomian global dan domestik
serta sinkronisasinya dengan penerapan kebijakan pemerintah, beberapa proyeksi makro
ekonomi Jawa Timur tahun 2016 diperkirakan akan mengalami deviasi yang cukup
signifikan dibandingkan dengan rencana jangka menengah yang sudah ditetapkan. Kondisi
tersebut akan tercapai apabila sektor-sektor yang memberikan sumber pertumbuhan tinggi
mampu berakselerasi lebih cepat dari capaian di tahun 2016. Tiga leading sector yang
diharapkan dapat memicu percepatan pertumbuhan ekonomi adalah industri pengolahan,
perdagangan besar dan eceran, reparasi, mobil dan sepeda motor serta pertanian, kehutanan
dan perikanan. Berdasarkan lapangan usaha, sektor industri pengolahan diharapkan mampu
memberikan kontribusi signifikan dalam pertumbuhan ekonomi Jawa Timur.
Pengembangan kawasan industri diharapkan mampu menjadi daya tarik bagi investor

22
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

untuk menanamkan investasinya di Jawa Timur. Kebijakan di bidang perijinan yang lebih
atraktif juga diharapkan mampu menarik investasi di Jawa Timur.
Kinerja sektor perdagangan besar dan eceran, reparasi, mobil dan sepeda motor
yang memberikan kontribusi terbesar kedua setelah industri pengolahan yang pada tahun
2015 memberikan sumber pertumbuhan tertinggi kedua juga diproyeksikan akan lebih
cepat pada tahun 2016. Membaiknya kemampuan daya beli masyarakat diharapkan mampu
mendukung pertumbuhan sektor ini. Ekspor luar negeri yang mengalami kontraksi di tahun
2015 diharapkan dapat meningkat kembali pada tahun 2016. Berbagai terobosan untuk
lebih selektif dalam memilih pasar luar negeri yang secara umum saat ini sedang
mengalami kelesuan dilakukan untuk meningkatkan kinerja ekspor Jawa Timur. Nilai
impor ditargetkan menurun seiring dengan kebijakan pengembangan substitusi impor.
Menguatnya nilai tukar rupiah juga diharapkan mampu menekan nilai impor Jawa Timur.
Net ekspor antar daerah ditargetkan mengalami peningkatan dari tahun
sebelumnya. Nilai net ekspor antar daerah terus mengalami peningkatan, pada tahun 2014
nilai net ekspor antar daerah mencapai 90,328 triliun rupiah dan pada tahun 2015 nilai
surplusnya meningkat menjadi 99,832 triliun rupiah. Analisis terhadap kondisi eksternal
yang masih belum stabil, memperkuat fungsi Kantor Perwakilan Dagang (KPD)
merupakan strategi penting untuk mampu mendukung kinerja perdagangan domestik dan
pertumbuhan ekonomi, ketika kontribusi pengeluaran konsumsi masyarakat masih cukup
potensial mendorong sektor produksi.
Kontributor pertumbuhan terbesar berikutnya adalah pada kategori pertanian,
kehutanan dan perikanan. Produksi dan produktivitas pada kategori yang juga dominan
menjadi mata pencaharian masyarakat Jawa Timur ini diharapkan mengalami peningkatan
seiring dengan implementasi dua aspek ekonomi utama lainnya (pemasaran dan
pembiayaan). Hal lain yang menjadi faktor pendorong adalah pembangunan infrastruktur.
Arus investasi pada tahun 2016 ditargetkan mengalami peningkatan. Kinerja
realisasi PMA pada tahun 2015 memberikan optimisme terjadinya peningkatan realisasi
investasi di 2016. Jaminan terhadap ketersediaan energi listrik, gas untuk industri, tenaga
kerja yang demokratis, lahan dengan harga yang terjangkau, ketersediaan kawasan industri,
pelayanan perijinan yang lebih transparan dan akuntabel, perbaikan kualitas dan kuantitas
infrastruktur merupakan faktor-faktor yang diharapkan mampu meningkatkan daya tarik
investasi di Jawa Timur. Upaya-upaya promosi dan penyediaan prospectus investasi yang
reliable juga dilaksanakan untuk menarik investor. Kondisi lalu-lintas di Jabodetabek yang
semakin macet memberikan peluang tersendiri bagi Jawa Timur untuk menerima investor
yang akan melakukan ekspansi usahanya.
Tingkat inflasi pada tahun 2016 diproyeksikan sebesar 4,5 + 1, mengalami
penurunan dibandingkan tahun 2015. Peran aktif Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID)
akan terus ditingkatkan untuk melakukan upaya-upaya pengendalian inflasi secara terbatas
di Provinsi Jawa Timur.
Proyeksi-proyeksi tersebut akan tercapai selama asumsi-asumsi kondisi eksternal
(global) dan internal, baik nasional maupun regional berikut terjadi. Asumsi-asumsi
tersebut meliputi:
a. Lingkungan eksternal (Global)
1) Pertama, pengaruh rencana kenaikan suku bunga secara gradual oleh Bank Sentral
Amerika “The Fed” (Fed Fund Rate).
Kebijakan moneter AS ini nampaknya menjadi potensi masalah baru, meskipun
secara umum telah memberikan kepastian bagi negara-negara lain. Langkah

23
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

terbaru The Fed berpotensi untuk membuat nilai tukar Dollar AS terhadap sejumlah
mata uang di dunia menguat. Akibatnya perusahaan-perusahaan yang
menggunakan Dollar AS di negara berkembang akan menemui kendala di sisi
keuangannya, sehingga turut menekan perekonomian nasional. Namun demikian,
ketidakpastian di pasar keuangan global mereda setelah kenaikan The Federal
Fund Rate (FFR).
Hingga Triwulan I – 2016 ini pemulihan ekonomi Amerika Serikat masih belum
solid, yang diindikasikan oleh melemahnya konsumsi dan beberapa indikator
ketenagakerjaan, serta masih rendahnya inflasi. Kondisi ini diperkirakan akan
mendorong The Fed untuk tetap berhati-hati dalam melakukan penyesuaian FFR.
2) Kedua, Pertumbuhan ekonomi dunia.
Pemulihan ekonomi Eropa masih terbatas dan dibayangi oleh isu kemungkinan
Inggris keluar dari Uni Eropa (Brexit), dimana jika ini terjadi maka dalam kondisi
tersebut, yang terjadi adalah kemungkinan menguatnya perdagangan dan
hubungan bilateral antara Inggris dengan negara-negara di Asia, termasuk
ASEAN, tanpa perlu Uni Eropa turut campur. Hal ini tentu sangat menguntungkan
perjanjian perdagangan yang telah dirintis oleh Inggris ke China, India, dan
Amerika Serikat, dan juga ASEAN. Beberapa kasus lambannya perdagangan Uni
Eropa-ASEAN antara lain disebabkan beberapa pasal yang terkait dengan situasi
di Myanmar. Inggris misalnya dapat membuat kesepakatan dagang dengan
Indonesia soal sawit dengan standarnya sendiri yang mungkin lebih longgar
dibandingkan dengan Uni Eropa. Namun demikian, juga timbul kerugian. Selama
ini perdagangan dengan Eropa diuntungkan dengan pasar tunggalnya. Namun bila
Inggris tidak terikat lagi secara hukum dengan Uni Eropa, investasi yang dilakukan
di Inggris akan menjadi berat apabila berharap masuk ke negara-negara anggota
Uni Eropa lainnya. Dengan kata lain, hubungan Pemerintah Provinsi Jawa Timur
dengan Inggris tidak lagi dapat menjadi batu loncatan untuk masuk ke satu pasar
Eropa.
Sementara perekonomian Jepang juga masih berada pada kondisi terus tertekan.
Konsumsi belum mengalami perbaikan, tercermin dari konsumsi rumah tangga
yang melambat. Ekonomi Tiongkok mulai membaik meskipun masih beresiko,
ditopang oleh sektor konstruksi dan real estate.
3) Ketiga, Harga komoditas dunia terutama minyak mentah terus mengalami
penurunan drastis.
Membanjirnya pasokan minyak mentah secara global, terus menekan nilai dari
minyak mentah. Sementara itu, konflik geopolitik yang terus memanas, dinilai
tidak akan terlalu mampu mengerek harga komoditas tersebut (sumber:
bisnis.com).
Turunnya harga minyak dunia memberikan dampak positif maupun dampak
negatif bagi perekonomian Indonesia. Dampak negatif di antaranya penurunan
kinerja ekspor migas, perubahan asumsi makro Indonesian Crude Price (ICP) yang
terdapat dalam APBN, serta penurunan realisasi dalam APBN terkait pajak
penghasilan minyak dan gas. Dampak positif di antaranya menurunnya biaya
energi dan transportasi sehingga dapat meningkatkan ekspor manufaktur dan
nonmigas menjadi lebih kompetitif. Bagi Jawa Timur momentum ini lebih
berdampak negatif mengingat sebagai daerah pengekspor Migas, bagi hasil
pendapatan dari Migas ini dari Pemerintah menjadi berkurang dan berdampak pada

24
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

kebijakan efisiensi anggaran. Menjadi negatif juga disebabkan oleh pangsa pasar
ekspor juga belum bergairah dan cenderung melemah. Ke depan seiring dengan
kenaikan Indek Tendensi Konsumen dan pertumbuhan perdagangan yang melebihi
pertumbuhan PDRB-nya diharapkan menjadi momen positif untuk optimisme
tercapainya target akselerasi kembali pertumbuhan ekonomi Jawa Timur.
4) Keempat, Implementasi penuh MEA
Implementasi penuh kesepakatan Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) pada 31
Desember 2015 sebagai pasar tunggal/pasar bersama masyarakat ASEAN
diharapkan mampu menjadi peluang untuk meningkatkan kapasitas perdagangan
serta dampak di sektor produksi domestik, sehingga dengan potensi barang dan
jasa yang dimiliki, Indonesia menjadikan ASEAN sebagai prioritas utama
memposisikan dirinya menjadi pemain global sekaligus untuk meningkatkan daya
saingnya sebagai bagian dari perekonomian dunia. Optimisme pengaruh positif
implementasi MEA adalah dari kinerja Perdagangan dengan negara-negara
ASEAN yang menunjukkan surplus pada hampir semua wilayah kecuali Thailand,
seperti tersaji pada tabel berikut:

Tabel 1. Kinerja Perdagangan antara Jawa Timur dan Negara-negara ASEAN (Jan-Mar 2016)

Sumber: BPS Jawa Timur


b. Lingkungan Internal (Nasional)
1) Pertama, Membaiknya Kondisi ekonomi nasional dan stimulus Paket regulasi
ekonomi.
Pertumbuhan ekonomi nasional nampaknya menunjukkan kecenderungan ke arah
pemulihan ekonomi setelah mengalami perlambatan. Kondisi ini dijelaskan dengan
pertumbuhan ekonomi nasional pada kuartal IV/2015 mencapai 5,04%, meningkat
cukup tinggi jika dibanding kuartal III yang mencapai 4,73%, kuartal II sebesar
4,67% dan kuartal I tumbuh 4,7%. Secara year on year (yoy), pertumbuhan
ekonomi nasional sebesar 4,79%, meningkat cukup tinggi karena beberapa faktor
yang mempengaruhi, yaitu Pertama, jasa keuangan asuransi yang meningkat
12,52%, karena peningkatan pendapatan jasa keuangan. Kedua, lapangan usaha
informasi dan komunikasi yang tumbuh 9,74%, karena penggunaan 4G LTE yang
meningkat. Ketiga, konstruksi yang tumbuh 8,24%, sebagai dampak dari
peningkatan pembangunan infrastruktur kuartal IV yang terjadi percepatan.

25
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Kondisi ini memberikan momentum bagi perekonomian nasional dan Jawa Timur
untuk terus tumbuh seiring dengan dikeluarkannya paket kebijakan ekonomi dalam
rangka percepatan pembangunan melalui peningkatan daya saing, keterbukaan
iklim investasi, menggairahkan sektor investasi, dan pemberian perlindungan
kepada pelaku usaha di dalam negeri. Bagi Jawa Timur melalui langkah-langkah
jangka pendek ini diharapkan mampu berdampak ke perbaikan ekonomi yang tak
hanya menyentuh sisi suplai dan kesinambungan dunia usaha, tetapi juga sisi
permintaan, daya beli masyarakat dan lapangan kerja.Selanjutnya pertumbuhan
ekonomi Nasional 2016 diprediksi meningkat dengan didorong oleh stimulus
fiskal, khususnya realisasi pembangunan proyek infrastruktur yang semakin cepat.
Pertumbuhan ekonomi Nasional setelah BI rate turun diproyeksi tumbuh sekitar
5,3 %.
2) Kedua, Optimisme asumsi makro ekonomi nasional Tahun 2016
Beberapa indikator makro ekonomi nasional dalam APBN 2016 menunjukkan hal
yang optimis ditengah kondisi global yang masih belum stabil. Beberapa indikator
ekonomi tahun 2016 yang diharapkan sesuai dengan prediksi antara lain
pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 5,3 %, inflasi mencapai 4,7 %, suku bunga
acuan (SPN 3 bulan) pada kisaran 5,5 %, nilai tukar Rupiah sebesar Rp13.900,
lifting minyak mencapai 830 ribu barrel per hari, Lifting gas (ribu barrel setara
minyak per hari) mencapai 1.155 dan lifting harga minyak mentah 60 US Dollar
per barrel.
3) Ketiga, Kebijakan moneter dan fiskal.
Di bidang kebijakan moneter, BI rate semenjak ditetapkan mulai akhir tahun 2014
dari 7,0% kemudian sempat berada diposisi 7,5% dan akhirnya pada Triwulan I-
2016 diturunkan kembali pada level 6,75%. Ini pertanda baik, bahwa kebijakan
uang ketat sudah mulai bergeser untuk memacu kinerja sektor riil. Pemanfaatan
ruang pelonggaran moneter dilakukan secara terukur dengan tetap konsisten
menjaga stabilitas makro ekonomi dan sistem keuangan yang akan didukung oleh
upaya untuk menjaga nilai tukar sesuai fundamentalnya, memperkuat kecukupan
cadangan devisa, dan mengelola aliran modal asing.

Grafik 1. Trend Kebijakan BI Rate Tahun 2006 – TW I 2016

Di bidang makro prudensial, kebijakan makroprudensial yang akomodatif


akan terus dilanjutkan dengan tetap memperhatikan stabilitas sistem keuangan, dan
terus mendorong pendalaman pasar keuangan. Sementara itu, di bidang sistem
pembayaran, kebijakan diarahkan untuk mengembangkan industri sistem pembayaran

26
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

domestik yang lebih efisien, termasuk melalui perluasan elektronifikasi sistem


pembayaran. Berbagai kebijakan tersebut akan disertai dengan peningkatan koordinasi
dengan Pemerintah dan institusi terkait sehingga stabilitas makro ekonomi tetap
terjaga, dengan struktur perekonomian yang lebih kuat dalam mendukung
pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.
Upaya memperkuat stimulus fiskal akan ditempuh melalui pemberian insentif
fiskal untuk kegiatan ekonomi strategis, peningkatan ruang fiskal, peningkatan belanja
produktif, peningkatan peran swasta, BUMN dan Pemerintah Daerah dalam percepatan
pembangunan infrastruktur, serta melakukan inovasi pada instrumen pembiayaan.
Selanjutnya, upaya memperkuat daya tahan fiskal akan dilakukan dengan memperkuat
bantalan fiskal, dan meningkatkan fleksibilitas anggaran dengan penguatan payung
hukum, sedangkan upaya menjaga kesinambungan fiskal akan dilakukan melalui
pengendalian defisit anggaran terhadap PDB, pengendalian rasio utang terhadap PDB,
penurunan net penambahan utang dan pengendalian keseimbangan primer.
c. Lingkungan Internal (Provinsi)
1) Pertama, Kinerja pertumbuhan ekonomi Jawa Timur sejak tahun 2011 sebesar
7,22% terus mengalami perlambatan sampai dengan tahun 2015 yang tumbuh
sebesar 5,44%. Namun demikian, meskipun mengalami perlambatan ekonomi
pada tahun 2015, masih lebih cepat dibandingkan rata-rata pertumbuhan ekonomi
nasional yang tumbuh sebesar 4,79%. Dalam kondisi ruang fiskal yang terbatas
pada tahun 2015 akibat kondisi ekonomi global dan nasional, maka kebijakan
pemerintah untuk fokus pada belanja di sektor yang lebih produktif diharapkan
mampu mengakselerasi pertumbuhan ekonomi Jawa Timur. Kebijakan dimaksud
diperkuat dengan strategi pembangunan ekonomi Jawa Timur dalam tiga
aspek/aktivitas ekonomi utama yang mampu menghadapi tantangan perdagangan
bebas, mengoptimalkan perdagangan dalam negeri maupun dalam mewujudkan
pertumbuhan ekonomi yang inklusif, yaitu (1) Aspek Produksi dari segmen
UMKM dan segmen Besar, (2) Aspek Pembiayaan yang Kompetitif, (3) Aspek
Pemasaran.
2) Kedua, Reorientasi manajemen pembangunan dan menjaga stabilitas pemerintahan
(pusat dan daerah) serta legislator (DPR RI dan DPRD) melalui penataan ulang
regulasi (re-regulasi) dan memposisikan undang-undang sebagai alat untuk
mengakselerasi pembangunan diharapkan menjadi pemicu untuk lebih
meningkatkan kinerja pembangunan ekonomi di bidang perdagangan dan
investasi, maupun sosial dalam hal pelayanan kebutuhan dasar masyarakat baik
dibidang pendidikan maupun kesehatan.

Kondisi pertumbuhan ekonomi Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 yang terjadi
diberbagai sektor meliputi:
a. Pertumbuhan Ekonomi
1) PDRB Menurut Lapangan Usaha
Perekonomian Jawa Timur Tahun 2016 tumbuh sebesar 5,55%. Dari sisi produksi,
semua kategori mengalami pertumbuhan positif. Pertumbuhan tertinggi terjadi
pada Pertambangan dan Penggalian sebesar 14,18%; diikuti Penyediaan
Akomodasi dan Makan Minum sebesar 8,49%; Informasi dan Komunikasi sebesar
7,57%; Jasa Keuangan dan Asuransi sebesar 6,99%; dan Jasa Pendidikan sebesar
5,97%.

27
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Struktur perekonomian Jawa Timur menurut lapangan usaha tahun 2016


didominasi oleh tiga lapangan usaha utama yaitu Industri Pengolahan dengan
kontribusi sebesar 28,92%; Pertanian, Kehutanan dan Perikanan sebesar 13,31%;
dan Perdagangan Besar-Eceran dan Reparasi Mobil-Sepeda Motor sebesar
18,00%. Bila dilihat dari penciptaan sumber pertumbuhannya, lapangan usaha
Industri Pengolahan memiliki sumber pertumbuhan tertinggi sebesar 1,33%,
diikuti Perdagangan Besar dan Eceran, dan Reparasi Mobil dan Sepeda Motor
sebesar 1,06%; Pertambangan dan Penggalian 0,70%; serta Konstruksi sebesar
0,46%. Peran Kategori Pertambangan dan Penggalian semakin meningkat sejak
memasuki tahun 2016. Hal ini terutama didorong oleh kinerja Subkategori
Pertambangan Minyak dan Gas Bumi yang meningkat cukup signifikan.
Meningkatnya pertumbuhan Kategori Pertambangan dan Penggalian ini pula yang
merupakan salah satu pendorong perekonomian Jawa Timur tumbuh lebih baik
dibanding tahun 2015.
Pada triwulan IV-2016 Ekonomi Jawa Timur tumbuh 5,48% bila dibandingkan
triwulan IV-2015 (y-on-y). Pertumbuhan terjadi pada semua lapangan usaha.
Pertambangan dan Penggalian merupakan lapangan usaha yang memiliki
pertumbuhan tertinggi sebesar 18,72%, diikuti Informasi dan Komunikasi sebesar
7,95% dan Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum sebesar 6,16%. Struktur
perekonomian Jawa Timur menurut lapangan usaha triwulan IV-2016 didominasi
oleh tiga lapangan usaha utama yaitu: Kategori Industri Pengolahan (29,18%);
Kategori Perdagangan Besar-Eceran dan Reparasi Mobil-Sepeda Motor (18,12%)
dan Kategori Pertanian, Kehutanan dan Perikanan (10,87%). Sumber utama
pertumbuhan ekonomi Jawa Timur Triwulan IV-2016 adalah Industri Pengolahan
sebesar 1,47%, diikuti Perdagangan Besar-Eceran dan Reparasi Mobil-Sepeda
Motor sebesar 0,98% dan Pertambangan dan Penggalian sebesar 0,94%.
Ekonomi Jawa Timur triwulan IV-2016 mengalami kontraksi 2,04% bila
dibandingkan triwulan sebelumnya (q-to-q). Kondisi ini disebabkan oleh beberapa
kegiatan pertanian sudah melewati masa panen, sehingga terjadi penurunan
produksi pada triwulan IV, seperti padi dan palawija, hortikultura dan perkebunan.
Kategori Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan mengalami kontraksi sebesar
25,58% akibat menurunnya produksi Subkategori Tanaman Pangan dan
Perkebunan yang mengalami kontraksi masing-masing sebesar 50,24% dan
42,52%. Kategori Industri Pengolahan tumbuh 0,43%, sedangkan Perdagangan
Besar dan Eceran, Reparasi Mobil dan Sepeda Motor tumbuh -1,20%. Sementara
itu, lapangan usaha yang mengalami pertumbuhan tinggi diantaranya Pengadaan
Listrik, Gas, dan Produksi Es, tumbuh 8,37% dan memberikan sumber
pertumbuhan sebesar 0,02%; diikuti Konstruksi yang tumbuh 8,36% dengan
sumber pertumbuhan sebesar 0,75%.
Perekonomian Jawa Timur Tahun 2016 yang diukur berdasarkan Produk Domestik
Regional Bruto (PDRB) atas dasar harga berlaku mencapai Rp1.855,04 triliun,
sedangkan PDRB atas dasar harga konstan mencapai Rp1.405,24 triliun.
2) PDRB Menurut Pengeluaran
Dari sisi pengeluaran, perekonomian Jawa Timur tahun 2016 mengalami
pertumbuhan sebesar 5,55%. Pertumbuhan tertinggi terjadi pada komponen ekspor
luar negeri yaitu sebesar 12,83%. Pertumbuhan tertinggi berikutnya adalah
komponen net ekspor antar daerah sebesar 9,58%, kemudian komponen

28
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

pembentukan modal tetap bruto (PMTB), pengeluaran konsumsi LNPRT,


pengeluaran konsumsi rumah tangga dan impor luar negeri yang masing-masing
tumbuh sebesar 6,02%; 5,87%; 4,55% dan 0,02%. Sementara komponen
pengeluaran konsumsi pemerintah mengalami kontraksi sebesar 7,01%.
Struktur PDRB Jawa Timur menurut pengeluaran atas dasar harga berlaku masih
didominasi oleh komponen pengeluaran konsumsi rumah tangga yang mencapai
lebih dari separuh PDRB Jawa Timur (59,71%), komponen lain yang memiliki
peranan besar terhadap PDRB Jawa Timur berturut-turut adalah PMTB (28,75%),
impor luar negeri (17,71%), ekspor luar negeri (14,21%), pengeluaran konsumsi
pemerintah (6,33%), net ekspor antar daerah (7,03%), dan pengeluaran konsumsi
LNPRT (1,20%).
Dilihat dari penciptaan sumber pertumbuhan ekonomi Jawa Timur tahun 2016,
komponen pengeluaran konsumsi rumah tangga mempunyai sumber pertumbuhan
tertinggi yakni sebesar 2,76%; diikuti komponen ekspor luar negeri 1,83%,
Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) 1,65%, net ekpor antar daerah 0,67%,
dan konsumsi LNPRT 0,06%.
Pertumbuhan ekonomi Jawa Timur pada triwulan IV-2016 sebesar 5,48% bila
dibandingkan triwulan IV-2015 (y-on-y). Pada triwulan ini komponen yang
mengalami kontraksi komponen pengeluaran konsumsi LNPRT dan pemerintah
yang masing-masing sebesar -0,21% dan 24,41%, hal ini dipengaruhi oleh tidak
adanya pilkada baik di level provinsi maupun kabupaten/kota, sedangkan pada
pemerintahan terjadi karena pengetatan anggaran terutama untuk belanja barang
dan modal. Komponen-komponen yang lainnya mengalami pertumbuhan,
tertinggi dialami oleh net ekspor antar daerah sebesar 58,68%, karena kegiatan
bongkar muat barang dan peti kemas di pelabuhan Tanjung Perak meningkat,
ekspor migas yang mencapai 23% serta liburan natal, akhir tahun dan anak sekolah
meningkatkan jumlah wisatawan domestik berlibur ke Jawa Timur. Impor luar
negeri juga tumbuh 12,15% dipengaruhi oleh impor gula, bahan kimia organik,
perhiasan, mesin dan besi baja yang meningkat. Ekspor luar negeri tumbuh 9,69%,
dipengaruhi oleh kenaikan ekspor barang komoditas tembaga, lemak
nabati/hewani, tembakau dan kayu, serta naiknya jumlah wisatawan asing sebesar
11% dengan ditandai naiknya tingkat hunian kamar/hotel sebesar 7%.
Pembentukan modal tetap bruto (PMTB) tumbuh 5,68%, walaupun terjadi
perlambatan pada realisasi PMA dan PMDN akan tetapi pertumbuhan PMTB
cenderung didorong oleh pengadaan semen yang naik sebesar 13% dan impor
barang modal naik 21%. Pengeluaran konsumsi rumahtangga tumbuh 4,98%,
karena dipengaruhi oleh pendapatan rumah tangga yang semakin membaik serta
inflasi Jawa Timur yang relatif terkendali.
Pada triwulan IV-2016 pertumbuhan ekonomi Jawa Timur mengalami kontraksi
sebesar 2,04% bila dibandingkan dengan triwulan sebelumnya (q-to-q). Ini
didukung okeh komponen konsumsi LNPRT sebesar 1,59% dan pengeluaran
konsumsi rumahtangga 0,01%. Pengeluaran konsumsi pada kegiatan sosial pasca
hari raya idul fitri dan hari raya idul adha pada triwulan III relatif tidak terlalu
signifikan. Komponen yang mengalami pertumbuhan tertinggi adalah komponen
impor luar negeri sebesar 14,58%, kemudian pengeluaran konsumsi pemerintah
sebesar 9,12%, net ekspor antar daerah 7,94%, ekspor luar negeri 4,27% dan
PMTB 0,71%.

29
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

b. Inflasi
Sampai dengan bulan Desember 2016 secara tahun kalender Inflasi Jawa
Timur mencapai 2,74%. Ini berarti lebih rendah dibanding tahun-tahun sebelumnya
bahkan merupakan inflasi tahunan yang paling rendah selama sepuluh tahun terakhir.
Selain lebih baik dengan inflasi tahunan sebelumnya, inflasi tahun 2016 juga jauh lebih
rendah jika dibanding dengan target pemerintah yang mematok angka inflasi sebesar 4
plus minus 1%.
Selama tahun 2016 dari tujuh kelompok pengeluaran, enam kelompok
pengeluaran mengalami inflasi dan satu kelompok pengeluaran mengalami deflasi.
Kelompok pengeluaran yang memberikan sumbangan terbesar terjadinya inflasi adalah
kelompok Makanan Jadi, Minuman, Rokok, dan Tembakau sebesar 1,08%, diikuti
kelompok Bahan Makanan sebesar 0,62%, Kelompok Perumahan, Air, Listrik, Gas,
dan Bahan Bakar sebesar 0,52%, kelompok Pendidikan, Rekreasi, dan Olah Raga
sebesar 0,42%, kelompok Sandang sebesar 0,25%, dan andil terendah ialah kelompok
Kesehatan sebesar 0,23%, sedangkan kelompok pengeluaran yang mengalami deflasi
adalah kelompok Transport, Komunikasi, dan Jasa Keuangan yaitu sebesar 2,00%.
Komoditi utama yang memberikan sumbangan terbesar terhadap terjadinya
inflasi sepanjang tahun 2016 di Jawa Timur adalah bawang merah, rokok kretek filter,
bawang putih, cabai rawit, gula pasir, biaya sekolah dasar, emas perhiasan, rokok
kretek dan biaya kontrak rumah, sedangkan komoditi utama yang memberikan
sumbangan terbesar terhadap terjadinya deflasi ialah bensin, beras, daging ayam,
semen, tarif ponsel, solar, tempe, telur ayam ras, bandeng, dan angkutan antar kota.
Komoditas bawang merah harganya di pasaran sangat berfluktuatif antar bulan
hal ini tergantung dari pasokan bawang di pasaran. Kalau pasokan bawang merah
tersendat baik karena gangguan produksi maupun gangguan distribusi akibat cuaca
yang tidak mendukung dapat dipastikan harga bawang merah akan sangat tinggi.
Selama 2016 tercatat beberapa kali komoditas bawang ini menjadi pemicu terjadinya
inflasi yaitu pada bulan Januari, Maret, Juli, September dan November 2016. Selain
bawang merah, bawang putih juga sering menjadi pendorong terjadinya inflasi. Sampai
saat ini Indonesia masih membutuhkan impor bawang putih dari negara lain sehingga
harga bawang putih masih tergantung dari harga bawang putih di luar negeri.
Selain bawang, cabai rawit juga harganya di pasaran sangat berfluktuatif antar
bulan hal ini tergantung dari kondisi pasokan di pasaran, karena produksi cabai ini juga
tergantung dengan cuaca. Kalau pasokannya tersendat baik karena gangguan produksi
maupun gangguan distribusi akibat cuaca maka dipastikan harga cabai rawit akan ikut
terganggu. Selama 2016 tercatat beberapa kali komoditas cabai rawit ini menjadi
pemicu terjadinya inflasi yaitu pada bulan Maret, Juli, Agustus, November dan
Desember 2016.
Komoditas lain yang juga turut mempunyai andil besar dalam inflasi selama
2016 ialah komoditas rokok. Tingginya andil rokok baik rokok kretek maupun rokok
kretek filter pada tahun ini merupakan dampak dari kebijakan pemerintah terkait harga
rokok kretek dan rokok kretek filter melalui Peraturan Menteri Keuangan (PMK)
Nomor 198/PMK.10/2015 tanggal 6 November 2015 tentang Perubahan Kedua PMK
179/PMK.011/2012 Tentang Tarif Cukai Hasil Tembakau. Peraturan ini efektif mulai
diberlakukan 1 Januari 2016.
Seperti disebutkan di atas bahwa selain beberapa komoditas mendorong
terjadinya inflasi, beberapa komoditas lain justru mampu menahan laju inflasi selama

30
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

2016. Komoditas tersebut diantaranya ialah bensin, beras, daging ayam, semen, telepon
seluler, solar, tempe, telur ayam ras, bandeng, dan angkutan antar kota. Penurunan
harga BBM yang dilakukan pemerintah ternyata cukup efektif dalam menahan laju
inflasi selama 2016. Tercatat beberapa kali pemerintah mengambil kebijakan dengan
menurunkan harga BBM pada awal dan pertengahan tahun 2016. Walaupun pada akhir
tahun 2016 ini ada kenaikan sedikit namun harganya masih dibawah harga saat awal
tahun 2016. Tercatat pada tanggal 20 Januari, 05 Februari dan 15 Maret 2016
pemerintah menurunkan harga BBM jenis Pertamax, Pertamax Plus dan Pertamina
Dex. Pada Pada pertengahan tahun yaitu 1 Agustus 2016 pemerintah kembali
menurunkan harga jual BBM, kondisi ini bertahan hingga awal November 2016 dan
Desember 2016 karena pada 1 November dan 16 Desember pemerintah kembali
menaikkan harga BBM tersebut walaupun kenaikannya tidak besar.
Produksi semen di Indonesia selama 2016 surplus karena produsennya
semakin banyak dan permintaan pasar juga tidak sebanding dengan penawaran yang
ada sehingga harga semen di 2016 juga cenderung turun. Turunnya harga semen ini
juga ikut menjadi penghambat laju inflasi di tahun 2016. Sepanjang tahun 2016,
komoditi emas perhiasan mengalami fluktuasi harga. Walaupun pada awal tahun harga
emas sempat memicu terjadinya inflasi namun mulai pertengahan tahun hingga akhir
tahun 2016 harganya terus terkoreksi. Menurunnya harga emas ini akibat dari
penguatan mata uang Dollar Amerika di pasar global sehingga pergerakan angka harga
emas di beberapa pasar di Jawa Timur juga menunjukan tren yang menurun.
c. Perdagangan (Ekspor-Impor)
1) Ekspor
Secara kumulatif, nilai ekspor Januari sampai Desember tahun 2016 mencapai
USD 18.952,31 juta atau naik 10,70% dibanding ekspor periode yang sama tahun
2015 yang mencapai USD 17.120,18 juta.
Selama Januari sampai Desember 2016 ekspor migas mencapai USD 1.008,94 juta
atau naik 61,64% dibanding ekspor migas periode yang sama tahun 2015 yang
hanya mencapai USD 624,19 juta, sedangkan ekspor non migas mencapai USD
17.943,37 juta atau naik sebesar 8,77% dibanding ekspor non migas periode yang
sama tahun 2015 yang mencapai USD 16.495,99 juta.
Selama bulan Desember 2016 ekspor non migas Jawa Timur didominasi oleh
lemak dan minyak hewan/nabati dengan nilai USD 148,66 juta, diikuti
perhiasan/permata sebesar USD 126,63 juta, tembaga sebesar USD 108,22 juta,
kayu dan barang dari kayu sebesar USD 107,91 juta, serta ikan dan udang sebesar
USD 97,56 juta.
Negara tujuan ekspor produk non migas Jawa Timur bulan Desember 2016 yang
terbesar adalah Jepang, dengan nilai ekspor mencapai USD 224,70 juta, diikuti
Tiongkok dengan nilai ekspor sebesar USD 178,73 juta dan berikutnya adalah
Amerika Serikat dengan nilai ekspor USD 178,70 juta, sedangkan untuk negara
ASEAN tujuan ekspor komoditi non migas utama Jawa Timur adalah Vietnam
dengan nilai ekspor mencapai USD 82,42 juta, diikuti Malaysia dengan nilai USD
75,27 dan Singapura dengan nilai USD 65,88 juta, serta Thailand senilai USD
51,40 juta. Sementara untuk negara Uni Eropa tujuan utama ekspor Jawa Timur
adalah Belanda dengan nilai ekspor sebesar USD 42,00 juta yang naik sebesar
33,79% dibanding bulan sebelumnya, dan Jerman senilai USD 25,69 juta serta
Italia dengan ekspor sebesar USD 18,36 juta.

31
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

2) Impor
Secara kumulatif, nilai impor Januari sampai Desember 2016 mencapai USD
18.622,26 juta atau turun 3,44% dibanding periode yang sama tahun 2015 yang
mencapai USD 19.286,53 juta. Selama Januari sampai Desember 2016 impor
migas mencapai USD 2.941,74 juta atau mengalami penurunan sebesar 18,97%
dibanding impor migas periode yang sama tahun 2015 yang mencapai USD
3.630,64 juta, sedangkan impor non migas Jawa Timur mencapai USD 15.680,52
juta atau mengalami peningkatan sebesar 0,16% dibanding periode yang sama
tahun 2015 yang mencapai USD 15.655,90 juta.
Selama bulan Desember 2016 impor non migas Jawa Timur didominasi oleh
Perhiasan/Permata dengan nilai USD 286,03 juta, diikuti Mesin-mesin/Peralatan
Mekanik sebesar USD 191,63 juta, Besi dan Baja sebesar USD 132,97 juta, Plastik
dan Barang dari Plastik sebesar USD 86,71 juta, dan Buah-buahan sebesar USD
85,70 juta.
Selama bulan Desember 2016, jika dilihat menurut negara asal impor barang,
Tiongkok merupakan negara pemasok barang impor non migas Jawa Timur
terbesar dengan nilai USD 466,49 juta, diikuti Singapura senilai USD 226,91 juta,
dan Amerika Serikat senilai USD 102,52 juta. Kontribusi ketiganya mencapai
45,04%. Sementara untuk negara ASEAN asal barang impor non migas terbesar
adalah Singapura dengan nilai impor mencapai USD 226,91 juta, diikuti Thailand
dengan nilai USD 64,24 juta dan Malaysia dengan nilai impor mencapai USD
37,66 juta, sedangkan untuk negara Eropa asal barang terbesar adalah Swiss
dengan nilai sebesar USD 74,81 juta, diikuti Australia senilai USD 33,98 juta.
d. Investasi
Persentase Peningkatan Nilai Izin Prinsip PMA dan PMDN capaian kinerja
pada Tahun 2015 sebesar 8,23% dan pada Tahun 2016 sebesar 2,71% kinerja
mengalami penurunan sebesar -67,07%. Capaian minat Penanaman Modal di Jawa
Timur berdasarkan Izin Prinsip pada Tahun 2016 mencapai sebesar Rp59,80 Trilyun,
terdiri dari PMA sebesar Rp24,09 Trilyun dan PMDN sebesar Rp35,71 Trilyun tidak
mencapai target yang telah ditetapkan sebesar Rp110,12 Trilyun, PMA sebesar
Rp60,73 Trilyun dan PMDN Rp49,39 Trilyun. Penurunan tersebut disebabkan karena
Intensitas promosi yang berkurang, diantaranya Promosi yang dilakukan oleh BKPM
RI berkurang, Promosi yang dilakukan oleh Badan Penanaman Modal Provinsi Jawa
Timur juga berkurang, sementara pola investasi juga banyak diarahkan ke luar Pulau
Jawa oleh BKPM RI dengan alasan pemerataan Investasi di Indonesia.
Indikator Kinerja Persentase Peningkatan Realisasi Penanaman Modal PMA
dan PMDN Tahun 2015 sebesar 2,11% dan Pada Tahun 2016 sebesar 1,59%, kinerja
tersebut mengalami penurunan dari Tahun 2015 sebesar -1,12%. Capaian kinerja pada
Tahun 2016 sebesar Rp67,15 Trilyun terdiri dari PMA sebesar Rp23,78 Trilyun dan
PMDN sebesar Rp43,37 Trilyun. Hal tersebut disebabkan oleh :
1) Kurang patuhnya perusahaan yang memiliki Izin Prinsip dan sudah
merealisasikan investasinya tetapi tidak menyampaikan kewajiban melaporkan
LKPM;
2) Realisasi investasi mengalami perlambatan dikarenakan kondisi ekonomi yang
tidak kondusif dan berdampak pada berkurangnya order serta tingginya Kurs
Rupiah;

32
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

3) Pada Tahun 2015 terdapat beberapa Perusahaan Mega Proyek yang


memperoleh Izin Prinsip dari Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM)
Republik Indonesia dengan rencana investasi besar namun hingga saat ini
belum direalisasi tetapi masa berlakunya Izin Prinsip masih cukup lama.
e. Pertanian
Luas panen Padi dengan target seluas 1.996.039 hektar telah terealisasi
2.253.204 hektar atau (112,88%) dan jika dibandingkan luas panen tahun 2015 seluas
2.152.070 hektar mengalami pertumbuhan 4,70%. Luas panen Jagung dengan target
seluas 1.266.516 hektar telah terealisasi 1.233.090 hektar atau (97,36%), dan jika
dibandingkan luas panen tahun 2015 seluas 1.213.654 hektar mengalami pertumbuhan
1,60%. Luas panen Kedelai dengan target seluas 329.977 hektar telah terealisasi
188.756 hektar mengalami pertumbuhan negatif 57,20% dan jika dibandingkan luas
panen tahun 2015 seluas 208.067 hektar mengalami pertumbuhan negatif 9,28%.
Luas panen Sayuran dengan target seluas 173.281 hektar telah terealisasi
129.572 hektar atau (74,78%), jika dibandingkan luas panen tahun 2015 seluas 173.233
hektar mengalami pertumbuhan negatif 25,20%. Luas panen Cabe Besar dengan target
seluas 16.987 hektar telah terealisasi 9.315 hektar atau 54,84% dan jika dibandingkan
luas panen tahun 2015 seluas 14.454 hektar mengalami pertumbuhan negatif 35,55%.
Luas panen Cabe rawit dengan target seluas 52.784 hektar telah terealisasi 34.327
hektar atau (65,03%) dan jika dibandingkan luas panen tahun 2015 seluas 53.777
hektar mengalami pertumbuhan negatif 36,17%. Luas panen Bawang Merah dengan
target seluas 24.371 hektar telah terealisasi 28.605 hektar atau 117,37% dan jika
dibandingkan luas panen tahun 2015 seluas 30.784 hektar mengalami pertumbuhan
negatif 7,08%.
Luas panen Buah–buahan dengan target seluas 72.402.696 pohon/rumpun
telah terealisasi 51.402.141 pohon/rumpun atau (70,99%), dan jika dibandingkan luas
panen tahun 2015 seluas 121.612.789 pohon/rumpun mengalami pertumbuhan negatif
57,73%. Luas panen Mangga dengan target seluas 9.304.367 pohon telah terealisasi
1.060.183 pohon atau (11,39%), dan jika dibandingkan luas panen tahun 2015 seluas
8.333.569 pohon mengalami pertumbuhan negatif 87,28%. Luas panen Pisang dengan
target seluas 25.942.703 rumpun telah terealisasi 19.131.090 rumpun atau 73,74%, dan
jika dibandingkan luas panen tahun 2015 seluas 21.186.844 rumpun mengalami
pertumbuhan negatif 9,70%. Luas panen Jeruk Keprok / Siam dengan target seluas
4.395.724 pohon telah terealisasi 5.506.846 pohon atau ( 125,28%), dan jika
dibandingkan luas panen tahun 2015 seluas 6.046.442 pohon mengalami pertumbuhan
negatif 8,92%.
Luas panen Tanaman Hias dengan target seluas 5.249.356 m² telah terealisasi
3.357.766 m² atau (63,97%), dan jika dibandingkan luas panen tahun 2015 seluas
10.417.372 m² mengalami pertumbuhan negatif 67,77%. Luas panen Anggrek dengan
target seluas 219.336 m² telah terealisasi 84.922 m² atau (38,72%), dan jika
dibandingkan luas panen tahun 2015 seluas 228.813 m² mengalami pertumbuhan
negatif 62,89%. Luas panen Krisan dengan target seluas 4.503.682 m² telah terealisasi
3.086.177 m² atau (68,53%), dan jika dibandingkan luas panen tahun 2015 seluas
5.741.853 m² mengalami pertumbuhan negatif 46,25%. Luas panen Tanaman Bio
farmaka dengan target seluas 35.526.779 m² telah terealisasi 12.744.851 m² atau
(35,87%), dan jika dibandingkan luas panen tahun 2015 seluas 105.688.447 m²
mengalami pertumbuhan negatif 87,94%. Luas panen Temulawak dengan target seluas

33
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

6.551.331 m² telah terealisasi 467.828 m2 atau (7,14%), dan jika dibandingkan luas
panen tahun 2015 seluas 8.180.133 m² mengalami pertumbuhan negatif 94,28%. Luas
panen Jahe dengan target seluas 12.030.903 m² telah terealisasi 8.067.995 m² atau
(67,06%) dan jika dibandingkan luas panen tahun 2015 seluas 52.922.910
m²mengalami pertumbuhan negatif 84,76%.
f. Perkebunan
Produksi tanaman perkebunan pada tahun 2015 adalah sebesar 1.681.054 ton
dan pada tahun 2016 sebesar 1.802.302 ton. Secara total, produksi tanaman perkebunan
mengalami peningkatan sebesar 7,21 %, namun untuk tanaman semusim khususnya
tebu dan tembakau mengalami penurunan sebagaimana akibat dari tahun 2016 yang
merupakan tahun kemarau basah.
Nilai tambah untuk produksi tanaman perkebunan pada tahun 2015 untuk
komoditi kopi sebesar 3,91 % dan kakao sebesar 1,67 % dibandingkan dengan capaian
nilai tambah pada tahun 2016 mengalami kenaikan, untuk komoditi kopi sebesar 4,55
% dan kakao sebesar 3,78 %. Kenaikan tersebut tidak lepas dari kegiatan provinsi yang
secara langsung memberikan bantuan alat-alat penanganan pasca panen dan pelatihan
penanganannya.
Untuk peningkatan sumberdaya petani perkebunan melalui pelatihan
pemberdayaan petani perkebunan pada tahun 2015, telah dilaksanakan untuk
pemberdayaan sebesar 5 % kelompok tani atau terealisasi sebanyak 1.832 petani
perkebunan dan pada tahun 2016 dilaksanakan pemberdayaan kelompok petani
perkebunan naik sebesar 5 % atau terealisasi sebanyak 1.925 petani perkebunan.
Adapun pemberdayaan yang dilaksanakan mulai dari sekolah lapang pengendalian
hama terpadu, sekolah lapang agribisnis dan pemberdayaan kelembagaan kelompok
tani perkebunan.
g. Peternakan
Jumlah Produksi Daging pada tahun 2015 adalah sebesar 391.972 ton dan pada
tahun 2016 sebesar 403.199 ton (mengalami peningkatan sebesar 2,86%). Peningkatan
jumlah produksi daging pada tahun 2016 dibanding tahun 2015 merupakan hasil
kebijakan dan langkah strategis, yaitu :
1) Meningkatkan angka kelahiran sapi potong menjadi 1,1 juta ekor pada awal tahun
2017 diutamakan melalui optimalisasi Inseminasi Buatan (IB), mengembangkan
perwilayah sumber bibit ternak galur murni, meningkatkan kualitas bibit ternak
dengan pemberlakuan SKLB, sertifikasi lembaga perbibitan ternak milik Provinsi;
2) Penggunaan teknologi tepat guna pengolahan pakan (mini feedmill) dengan
memanfaatkan sumber daya lokal, Pengawasan mutu pakan yang beredar dan
Pengembangan lahan hijauan pakan ternak;
3) Pengendalian penyakit hewan menular yang berdampak ekonomis dengan
mengembangkan sistem peringatan dini, peningkatan pelayanan lembaga
kesehatan hewan, pengawasan lalu lintas ternak dengan menerbitkan SKKH;
4) Pengendalian pemotongan ruminansia betina produktif, revitalisasi RPH,
pengawasan terhadap produk hewan yang beredar.
Jumlah Produksi Telur pada tahun 2015 adalah sebesar 442.312 ton dan pada
tahun 2016 sebesar 489.339 ton (mengalami peningkatan sebesar 10,63%).
Peningkatan jumlah produksi telur pada tahun 2016 dibanding tahun 2015 merupakan
hasil kebijakan dan langkah strategis, yaitu :

34
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

1) Mengembangkan perwilayah sumber bibit ternak galur murni Jawa Timur (ayam
buras dan bebek mojosari), meningkatkan kualitas bibit ternak dengan
pemberlakuan SKLB dan sertifikasi lembaga perbibitan ternak milik Provinsi;
2) Penggunaan teknologi tepat guna pengolahan pakan (mini feedmill) dengan
memanfaatkan sumber daya lokal dan Pengawasan mutu pakan yang beredar;
3) Pengendalian penyakit hewan menular yang berdampak ekonomis dengan
mengembangkan sistem peringatan dini, peningkatan pelayanan lembaga
kesehatan hewan, pengawasan lalu lintas ternak dengan menerbitkan SKKH;
4) Pengawasan terhadap produk hewan yang beredar.
Jumlah Produksi Susu pada tahun 2015 adalah sebesar 453.577 ton dan pada
tahun 2016 sebesar 490.647 ton (mengalami peningkatan sebesar 8,17%). Peningkatan
jumlah produksi susu pada tahun 2016 dibanding tahun 2015 merupakan hasil
kebijakan dan langkah strategis yang dilaksanakan, yaitu :
1) Optimalisasi Inseminasi Buatan (IB), meningkatkan kualitas bibit ternak dengan
pemberlakuan SKLB dan sertifikasi lembaga perbibitan ternak milik Provinsi;
2) Penggunaan teknologi tepat guna pengolahan pakan (mini feedmill) dengan
memanfaatkan sumber daya lokal, pengawasan mutu pakan yang beredar dan
pengembangan lahan hijauan pakan ternak;
3) Pengendalian penyakit hewan menular yang berdampak ekonomis dengan
mengembangkan sistem peringatan dini, peningkatan pelayanan lembaga
kesehatan hewan dan pengawasan lalu lintas ternak dengan menerbitkan SKKH;
4) Pengendalian pemotongan ruminansia betina produktif dan pengawasan terhadap
produk hewan yang beredar.

KEBIJAKAN KEUANGAN
Keuangan daerah merupakan komponen daerah dalam rangka
penyelenggaraan Pemerintahan Daerah yang menyatu dalam kerangka Anggaran dan
Belanja Daerah (APBD). APBD hakikatnya merupakan salah satu instrument
kebijakan untuk meningkatkan pelayanan umum dan kesejahteraan masyarakat di
daerah. APBD sebagai bentuk penjabaran kuantitatif dari tujuan dan sasaran
Pemerintah Daerah serta tugas pokok dan fungsi Perangkat Daerah, disusun dalam
suatu struktur yang menggambarkan besarnya pendanaan atas berbagai sasaran yang
hendak dicapai, tugas-tugas pokok dan fungsi sesuai kondisi, potensi, aspirasi dan
kebutuhan riil di masyarakat untuk suatu tahun tertentu.
Sesuai dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 13
tahun 2016 sebagaimana telah diubah kedua kalinya terakhir dengan Permendagri
Nomor 21 Tahun 2011, bahwa APBD meliputi aspek Pendapatan, aspek Belanja, dan
aspek Pembiayaaan. Kebijakan pengelolaan keuangan daerah, secara garis besar
tercermin pada kebijakan pendapatan, pembelanjaan serta pembiayaan APBD.
Pengelolaan Keuangan daerah yang baik menghasilkan keseimbangan antara
optimalisasi pendapatan daerah, efisiensi dan efektivitas belanja daerah serta ketepatan
dalam memanfaatkan potensi pembiayaan daerah.
Berdasarkan Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 40 Tahun 2015 tentang
Rencana Kerja Pembangunan Daerah (RKPD) Provinsi Jawa Timur Tahun 2016, target
Indikator Kinerja Utama Tahun 2016 adalah sebagai berikut:
a. Pertumbuhan Ekonomi ADHK Tahun 2010 : 6,26% – 6,33%
b. Indeks Gini: 0,355 – 0,352

35
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

c. Proporsi Pemerataan Pendapatan Versi Bank Dunia, yaitu proporsi kelompok 40%
penduduk berpendapatan terbawah sebesar : 20,90% - 20,95%
d. Persentase Penduduk Miskin terhadap Jumlah Penduduk: 11,72% - 11,22%
e. Tingkat Pengangguran Terbuka/ TPT: 4,12% - 4,03%
f. Indeks Pembangunan Manusia: 74,38 – 75,52
g. Indeks Pembangunan Gender : 68,40 - 69,00
h. Kualitas Air Sungai : BOD 3,57 mg/l - 3,55 mg/l; COD 10,84 mg/l - 10,80 mg/l
Target kinerja dimaksud, jika dalam perjalanan waktu, terdapat asumsi-asumsi
penting yang dapat mengganggu upaya pencapaiannya, maka akan dilakukan revisi
sesuai dengan kaidah yang berlaku.

Kebijakan Pendapatan Daerah


Pendapatan daerah adalah semua penerimaan yang melalui rekening kas umum
daerah, yang menambah ekuitas dana, merupakan hak daerah dalam satu tahun anggaran
dan tidak perlu dibayar kembali oleh daerah. Pendapatan daerah adalah hak pemerintah
daerah yang diakui sebagai penambah nilai kekayaan. Secara umum pendapatan daerah
terdiri dari Pendapatan Asli Daerah (PAD), Dana Perimbangan, dan Lain-lain Pendapatan
Yang Sah.
Tahun 2014 pertumbuhan ekonomi Jawa Timur mencapai 5,86% lebih tinggi dari
rata-rata Nasional ini menunjukkan bahwa Perekonomian di Jawa Timur lebih kondusif,
diproyeksikan tahun 2015 pertumbuhan ekonomi Jawa Timur tumbuh sekitar 6,04% -
6,11%, dan tahun 2016 tumbuh sekitar 6,26% - 6,33%, dan tahun 2017 ditargetkan tumbuh
sekitar 6,48% - 6,55%. Pertumbuhan ekonomi yang terus meningkat akan meningkatkan
potensi sumber penerimaan daerah baik dari sektor pajak, retribusi maupun sumber
pendapatan lain yang sah.
Pendapatan Asli Daerah dari tahun ke tahun menunjukkan peningkatan, namun
demikian peningkatan tersebut masih belum dapat mencukupi seluruh kebutuhan
penyelenggaraan pembangunan di daerah. Untuk itu kebijakan pengelolaan keuangan
daerah diarahkan untuk mengoptimalisasi sumber-sumber pendapatan melalui upaya
intensifikasi dan ekstensifikasi pendapatan daerah, optimalisasi pengelolaan aset dan
kekayaan daerah serta optimalisasi kontribusi BUMD.
Pendapatan asli daerah terdiri dari pajak daerah, retribusi daerah, hasil pengelolaan
kekayaan daerah yang dipisahkan dan lain-lain pendapatan asli daerah yang
sah.Pendapatan daerah dan retribusi daerah menurut obyek pendapatan sesuai dengan
undang-undang tentang pajak daerah dan retribusi daerah. Pengelolaan kekayaan daerah
yang dipisahkan menurut obyek pendapatan mencakup:
a. Bagian laba atas penyertaan modal pada perusahaan milik daerah/BUMD,
b. Bagian laba atas penyertaan modal pada perusahaan milik pemerintah/BUMN,
c. Bagian laba atas penyertaan modal pada perusahaan milik swasta/sekelompok usaha
masyarakat.
Lain-lain pendapatan asli daerah yang sah menurut obyek pendapatan yang terdiri
dari:
a. Hasil penjualan kekayaan daerah yang tidak dipisahkan,
b. Jasa giro,
c. Pendapatan bunga,
d. Penerimaan atas tuntutan ganti kerugian daerah,

36
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

e. Penerimaan komisi, potongan ataupun bentuk lain sebagai akibat dari penjualan dan
atau pengadaan barang dan atau jasa oleh daerah,
f. Penerimaan keuntungan dari selisih nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing,
g. Pendapatan denda atas keterlambatan pelaksanaan pekerjaan,
h. Pendapatan denda pajak,
i. Pendapatan denda retribusi,
j. Pendapatan hasil eksekusi atas jaminan,
k. Pendapatan dari pengembalian,
l. Fasilitas sosial dan fasilitas umum,
m. Pendapatan dari penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan,
n. Pendapatan dari angsuran/cicilan penjualan.
Sumber pendapatan yang bersumber dari pemerintah dalam rangka perimbangan
keuangan Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah diperoleh berdasarkan asas
desentralisasi dalam bentuk Dana Alokasi Umum (DAU), Dana Alokasi Khusus (DAK)
serta Dana Bagi Hasil yang ditransfer langsung ke daerah, serta Dana Dekonsentrasi dan
Tugas pembantuan yang merupakan program/kegiatan pemerintah pusat yang dilaksanakan
di daerah.
Dari berbagai komponen Pendapatan Daerah, sumber utama penerimaan Daerah
adalah Pajak Kendaraan Bermotor. Hal ini sebagai pertanda bahwa perlu segera dilakukan
upaya upaya terobosan untuk mencari sumber sumber alternatif pendapatan lainnya
yang memiliki potensi besar untuk dikembangkan menjadi sumber penerimaan daerah,
sehingga mengurangi ketergantungan terhadap penerimaan dari pajak daerah yang bersifat
“limitative”.
Pendapatan Asli Daerah dan Dana Perimbangan dapat menjadi tolak ukur
kemandirian suatu daerah. Semakin besar kontribusi Pendapatan Asli Daerah terhadap total
pendapatan daerah menunjukkan tingkat kemandirian suatu daerah. Atau dengan kata lain,
ketergantungan terhadap pemerintah pusat melalui dana perimbangan semakin kecil.
Pada tahun 2016, pengelolaan Pendapatan Daerah mendapatkan tantangan cukup
besar akibat kondisi perekonomian nasional yang belum stabil dan fokus pemerintah yang
mengutamakan penyediaan infrastruktur, sedangkan penerimaan Pajak Pusat tidak
mencukupi (sampai dengan dengan 31 Desember 2016 hanya mencapai 81,54%), kondisi
ini akhirnya disikapi pemerintah dengan mengambil kebijakan untuk melakukan
penundaan penyaluran Dana Alokasi Umum selama empat bulan kepada Pemerintah
Daerah.
Dengan diberlakukannya kebijakan tersebut yang juga didukung oleh kondisi pasar
yang cenderung lesu, menuntut Pemerintah Daerah untuk melakukan efisiensi dan
mengoptimalkan penerimaan dari sumber-sumber Pendapatan Daerah. Salah satu upaya
yang dapat dilakukan adalah melakukan intensifikasi dari penerimaan sektor Pajak Daerah,
khususnya Pajak Kendaraan Bermotor dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor, dengan
cara meningkatkan kualitas pelayanan kepada masyarakat baik yang diselenggarakan
sendiri oleh Pemerintah Provinsi Jawa Timur, atau yang diselenggarakan bersama dengan
pihak Swasta/BUMN. Pada akhirnya untuk menjamin seluruh penerimaan daerah dapat
diterima di kas daerah dan dicatat sesuai dengan sistem akuntansi Pemerintah Daerah, maka
Pemerintah Daerah wajib untuk melaksanakan fungsi pengelolaan penerimaan Pendapatan
Daerah dengan mengedepankan prinsip kehati-hatian, kecermatan dan ketepatan.

37
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Kebijakan umum pendapatan daerah pada APBD Provinsi Jawa Timur Tahun
Anggaran 2016, diarahkan pada :
a. Memantapkan Kelembagaan dan Sistem Operasional Pemungutan Pendapatan Daerah;
b. Meningkatkan Pendapatan daerah dengan instensifikasi dan legalitas, keadilan,
kepentingan umum, karateristik daerah dan kemampuan masyarakat dengan
memegang teguh prinsip-prinsip akuntabilitas dan transparansi;
c. Meningkatkan koordinasi secara sinergis di bidang Pendapatan Daerah dengan
Pemerintah Pusat, SKPD Penghasil, Kabupaten dan Kota, serta POLRI;
d. Meningkatkan kinerja Badan Usaha Milik Daerah dalam upaya peningkatan kontribusi
secara signifikan terhadap Pendapatan Daerah;
e. Meningkatkan pelayanan dan perlindungan masyarakat sebagai upaya meningkatkan
kesadaran masyarakat dalam membayar retribusi daerah;
f. Meningkatkan peran dan fungsi UPT dan Balai Penghasil dalam peningkatan
pelayanan dan pendapatan;
g. Meningkatkan pengelolaan aset dan keuangan daerah;
h. Meningkatkan kinerja pendapatan daerah melalui penyempurnaan sisten administrasi
dan efisien penggunaan daerah;
i. Meningkatkan kinerja pelayanan masyarakat melalui penataan organisasi dan tata
kerja, pengembangan sumber daya pegawai yang profesional dan bermoral, serta
pengembangan sarana dan fasilitas pelayanan prima dan melaksanakan terobosan
untuk peningkatan pelayanan masyarakat.
Sedangkan kebijakan umum pendapatan daerah pada perubahan APBD Provinsi
Jawa Timur Tahun Anggaran 2016, dalam menjamin kepastian terhadap kegiatan yang
sudah direncanakan dengan upaya-upaya yang dilakukan melalui:
a. Pengembangan dan penyempurnaan Sistem Operasional Pemungutan Pajak Daerah
dengan memanfaatkan teknologi informasi untuk menyampaikan kewajiban pemilik
kendaraan bermotor, pembayaran Pajak Kendaraan Bermotor melalui ATM Samsat,
penyediaan embossing machine untuk pengesahan bukti pembayaran Pajak Kendaraan
Bermotor;
b. Peningkatan kualitas pelayanan melalui diversifikasi jenis layanan Samsat Unggulan
untuk memberikan pilihan kepada Wajib Pajak dalam membayar Pajak Kendaraan
Bermotor melalui Samsat Keliling, Samsat Drive Thru, Samsat Corner, Samsat
Payment Point, Samsat Link, Samsat Kepulauan, e-Samsat dan ATM Samsat Jatim;
c. Mendukung kebijakan nasional tentang Gerakan Non Tunai dalam pelaksanaan
pemungutan Pajak Daerah via EDC Machine, SMS Bank Jatim dan Token Bank
Mandiri;
d. Peningkatan koordinasi secara sinergis di bidang Pendapatan Daerah dengan
Pemerintah Kabupaten/Kota, salah satunya dengan melakukan fasilitasi pemungutan
Retribusi Parkir Berlangganan pada Kabupaten/Kota terkait;
e. Peningkatan kinerja Badan Usaha Milik Daerah dalam upaya meningkatkan kontribusi
secara signifikan terhadap Pendapatan Daerah;
f. Optimalisasi penerimaan Lain-Lain PAD yang sah, salah satunya dengan
meningkatkan kerjasama dengan instansi terkait dengan pemanfaatan jasa teknologi
informasi maupun perbankan;
g. Pemanfaatan aset/Barang Milik Daerah yang tidak dimanfaatkan dengan
memperhatikan Peraturan tentang Pemanfaatan Barang Milik Negara/Daerah.

38
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Kebijakan Belanja Daerah


Belanja daerah sebagaimana dimaksud dalam pasal 31 ayat (1) Peraturan Menteri
Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 13 tahun 2016 tentang Pedoman Pengelolaan
Keuangan Daerah sebagaimana telah diubah kedua kalinya terakhir dengan Permendagri
Nomor 21 Tahun 2011 dipergunakan dalam rangka mendanai pelaksanaan urusan
pemerintah yang menjadi kewenangan provinsi atau penanganannya dalam bagian atau
bidang tertentu yang dapat dilaksanakan bersama antara pemerintah dan pemerintah daerah
atau antar pemerintah daerah yang ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan.
Belanja daerah dikelompokkan ke dalam belanja tidak langsung dan belanja
langsung. Belanja tidak langsung merupakan belanja yang dianggarkan tidak terkait secara
langsung dengan pelaksanaan program dan kegiatan. Sementara belanja langsung
merupakan belanja yang dianggarkan yang terkait secara langsung dengan pelaksanaan
program dan kegiatan.
Kebijakan umum belanja daerah pada APBD Tahun Anggaran 2016, diarahkan
pada :
a. Pengelolaan belanja daerah sesuai dengan anggaran berbasis kinerja (performance
based) untuk mendukung capaian target kinerja utama sebagaimana ditetapkan dalam
RPJMD Provinsi Jawa Timur Tahun 2014-2019 dengan menganut prinsip
akuntabilitas, efektif dan efisien dalam rangka mendukung penerapan anggaran
berbasis kinerja;
b. Belanja daerah diprioritaskan dalam rangka pelaksanaan urusan pemerintah Provinsi
Jawa Timur sebagaimana ditetapkan dalam ketentuan perundang-undangan;
c. Pemanfaatan belanja yang bersifat reguler/rutin diutamakan untuk memenuhi belanja
yang bersifat mengikat antara lain pembayaran gaji PNS, belanja bagi hasil kepada
kabupaten/kota, dan belanja operasional kantor dengan prinsip efisien dan efektif;
d. Mengoptimalkan kinerja program/kegiatan berbasis Sumber Daya Manusia yang
efektif dan efisien melalui Tunjangan Peningkatan Kinerja/Prestasi Pegawai dengan
prinsip Anggaran Berbasis Kinerja;
e. Mengoptimalkan pemanfaatan belanja urusan non kewenangan Pemerintah Provinsi
dalam rangka memenuhi kebutuhan Kabupaten/Kota dan masyarakat melalui fasilitas
bantuan keuangan, belanja bantuan hibah maupun belanja bantuan sosial untuk
menunjang penyelenggaraan pembangunan daerah sesuai dengan peraturan
perundangan;
f. Mengoptimalkan belanja Dana Bagi Hasil Cukai Hasil Tembakau (DBH CHT) untuk
peningkatan sarana prasarana Instalasi Rawat Jantung dan Paru pada Rumah Sakit
Pemerintah Daerah.
Sedangkan kebijakan umum belanja daerah pada APBD Perubahan Tahun
Anggaran 2016, diarahkan pada :
a. Pemanfaatan belanja menganut prinsip akuntabilitas, efektif, dan efisien dalam rangka
mendukung penerapan anggaran berbasis kinerja (performance based) untuk
mendukung capaian target kinerja utama sebagaimana ditetapkan pada RPJMD
Provinsi Jawa Timur Tahun 2014-2019;
b. Restrukturisasi program dan kegiatan Belanja Langsung dalam rangka meningkatkan
efektifitas pencapaian target kinerja dan efisiensi belanja;
c. Melakukan pergeseran pendanaan alokasi belanja untuk pelaksanaan kegiatan prioritas
Tahun 2016;

39
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

d. Mendorong pelaksanaan kegiatan yang berbasis peran serta masyarakat sebagai upaya
meningkatkan pemberdayaan masyarakat miskin dan berpenghasilan rendah;
e. Pemanfaatan Belanja Bantuan Keuangan kepada Kabupaten/Kota dalam rangka
mendukung capaian target kinerja utama sebagaimana ditetapkan pada RPJMD 2014-
2019.

Kebijakan Pembiayaan Daerah


Pembiayaan daerah adalah semua penerimaan yang perlu dibayar kembali dan/atau
pengeluaran yang akan diterima kembali, baik pada tahun anggaran yang bersangkutan
maupun pada tahun anggaran berikutnya. Pembiayaan daerah adalah tranksaksi keuangan
defisit anggaran atau mengalokasikan surplus anggaran.
Pembiayaan Daerah merupakan transaksi keuangan yang dimaksudkan untuk
menutupi selisih antara Pendapatan dan Belanja Daerah. Adapun pembiayaan tersebut
bersumber dari sisa lebih perhitungan anggaran sebelumnya (SiLPA), pencairan dana
cadangan, hasil penjualan kekayaan daerah yang dipisahkan, penerimaan pinjaman daerah,
penerimaan kembali pemberian pinjaman dan penerimaan piutang daerah.
Pemerintah Pusat membuka kesempatan bagi pemerintah daerah yang memenuhi
persyaratan untuk melakukan pinjaman sebagai salah satu instrumen pendanaan
pembangunan daerah, yang bertujuan untuk mempercepat pembangunan daerah dalam
rangka meningkatkan pelayanan kepada masyarakat, dengan konsekuensi harus membayar
kewajiban atas pelaksanaan pinjaman pemerintah daerah tersebut, seperti angsuran pokok,
biaya bunga, denda, dan biaya lainnya, dengan mengedepankan prinsip kehati-hatian
(prudential management), profesional, dan tepat guna agar tidak menimbulkan dampak
negatif bagi keuangan daerah. Selain itu, juga dibuka peluang bagi pemerintah daerah untuk
menggalang dana pinjaman pemerintah daerah yang bersumber dari masyarakat sebagai
salah satu sumber pendanaan daerah. Sumber pendanaan tersebut adalah obligasi daerah
untuk mendanai investasi sektor publik yang menghasilkan penerimaan dan memberikan
manfaat bagi masyarakat. Sampai saat ini, Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Timur belum
memanfaatkan sumber-sumber penerimaan pembiayaan yang lain kecuali SiLPA.
Pembiayaan ditetapkan untuk menutup defisit yang disebabkan oleh lebih besarnya
belanja daerah dibandingkan dengan pendapatan yang diperoleh. Penyebab utama
terjadinya defisit anggaran adalah adanya kebutuhan pembangunan daerah yang semakin
meningkat. Kebijakan Pembiayaan Daerah terdiri dari penerimaan pembiayaan dan
pengeluaran pembiayaan.
Penerimaan pembiayaan adalah semua penerimaan yang perlu dibayar kembali
baik pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun pada tahun-tahun anggaran
berikutnya, mencakup: sisa lebih perhitungan anggaran tahun anggaran sebelumnya
(SiLPA), pencairan dana cadangan, hasil penjualan kekayaan daerah yang dipisahkan,
penerimaan pinjaman daerah, penerimaan kembali pemberian pinjaman, dan penerimaan
piutang daerah.
Pengeluaran pembiayaan adalah pengeluaran yang akan diterima kembali baik
pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun pada tahun-tahun anggaran berikutnya,
mencakup: pembentukan dana cadangan; penyertaan modal (investasi) pemerintah daerah;
pembayaran pokok utang; dan pemberian pinjaman daerah.
Kebijakan pembiayaan daerah pada Tahun 2016 difokuskan pada:
a. Penerimaan Pembiayaan

40
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Pemanfaatan Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SiLPA) definitif (audited) Tahun


Anggaran 2015 dikurangi SiLPA awal (perhitungan perkiraan SiLPA) APBD Murni
Tahun Anggaran 2016 yang digunakan untuk menutup defisit anggaran.
b. Pengeluaran Pembiayaan
Pembiayaan direncanakan untuk pembentukan dana cadangan, pembayaran hutang
pokok yang jatuh tempo, penyertaan modal BUMD disertai dengan revitalisasi dan
restrukturisasi kinerja BUMD dan pendayagunaan kekayaan milik daerah yang
dipisahkan dalam rangka efisiensi pengeluaran pembiayaan.

PENCAPAIAN TARGET KINERJA APBD

Tabel 2. Pencapaian Target Kineja APBD

Tahun
Indikator Sumber
2014 2015 2016

Pertumbuhan PDRB Jawa Timur


Dan Nasional

PDRB ADHB – Jawa Timur 1.539,79 1.692,90 1.855,04 BPS Provinsi Jawa
(Triliun Rupiah) Timur

PDRB ADHK 2010 – Jawa 1.262,70 1.331,39 1.405,23 BPS Provinsi Jawa
Timur (Triliun Rupiah) Timur

Pertumbuhan Ekonomi Jawa 5,86 5,44 5,55 BPS Provinsi Jawa


Timur (%) Timur

Pertumbuhan Ekonomi 5,02 4,79 5,02 BPS Provinsi Jawa


Nasional (%) Timur

Gini Rasio Jawa Timur

Provinsi Jawa Timur 0,37 0,4 0,4 G < 0,3 =


ketimpangan
rendah
0,3 ≤ G ≤ 0,5 =
ketimpangan
sedang, dan
G > 0,5 =
ketimpangan tinggi

Persentase Distribusi
Pengeluaran Penduduk Jawa
Timur

40 % Bawah 18,63 16,61 17,03 BPS Provinsi Jawa


Timur

40 % Menengah 35,22 34,52 35,6 BPS Provinsi Jawa


Timur

20 % Atas 46,15 48,87 47,37 BPS Provinsi Jawa


Timur

PDRB Per Kapita Jawa Timur


Atas Dasar Harga Berlaku

PDRB Atas Dasar Harga 1.539.794,70 1.692.903,00 1.855.042,70 BPS Provinsi Jawa
Berlaku (Miliar Rupiah) Timur

Jumlah Penduduk 38.610.202 38.847.600 39.075.152 BPS Provinsi Jawa


Pertengahan Tahun (jiwa) Timur

PDRB Per Kapita (Ribu 39.880,51 43.578,05 47.473,71 BPS Provinsi Jawa
Rupiah) Timur

41
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun
Indikator Sumber
2014 2015 2016

Indeks Pembangunan Manusia


Jawa Timur

Indeks Pembangunan 68,14 68,95 69,75*) BPS Provinsi Jawa


Manusia Timur

Persentase Penduduk Miskin


Jawa Timur

Persentase Penduduk Miskin 12,28 12,28 11,85 BPS Provinsi Jawa


Timur

Persentase Penduduk di Atas


Garis Kemiskinan Jawa Timur

Persentase Penduduk di Atas 87,72 87,72 88,15 BPS Provinsi Jawa


Garis Kemiskinan Timur

Angka Melek Huruf Jawa Timur

Angka Melek Huruf 91,36 91,47 96,06*) BPS Provinsi Jawa


Timur

Angka Rata-rata Lama Sekolah


Jawa Timur

Angka Rata-rata Lama 7,05 7,14 7,23 BPS Provinsi Jawa


Sekolah Timur

Angka Partisipasi Murni Jawa


Timur

SD/MI 98 98,35 98,56 Dinas Pendidikan


Provinsi Jawa
Timur

SMP/MTs 87,6 87,64 88,14 Dinas Pendidikan


Provinsi Jawa
Timur

SMA/MA/SMK 65,78 65,83 68,21 Dinas Pendidikan


Provinsi Jawa
Timur

Angka Partisipasi Kasar Jawa


Timur

SD/MI 112,72 112,79 112,84 Dinas Pendidikan


Provinsi Jawa
Timur

SMP/MTs 102,85 102,9 103,42 Dinas Pendidikan


Provinsi Jawa
Timur

SMA/MA/SMK 78,23 79,14 81,42 Dinas Pendidikan


Provinsi Jawa
Timur

Angka Harapan Hidup Jawa


Timur

Angka Harapan Hidup 70,45 70,68 70,74 BPS Provinsi Jawa


Timur

Angka Kematian Bayi/AKB di


Jawa Timur

Angka Kematian Bayi/AKB 24,5 24 23,6 BPS Provinsi Jawa


Timur

42
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun
Indikator Sumber
2014 2015 2016

Angka Kematian Ibu

Angka Kematian Ibu 93,52 89,6 91 Dinas Kesehatan


Provinsi Jawa
Timur

Persentase Balita Gizi Buruk

Persentase Balita Gizi Buruk 2 1,8 0,8 a. rendah = jika


gizi kurang di
bawah 10 %
b. sedang = jika
gizi kurang 10-19 %
c. tinggi = jika gizi
kurang 20-29 %
d. sangat tinggi =
jika gizi kurang 30
% atau lebih

Cakupan Gizi Buruk yang


Mendapat Perawatan

Cakupan Gizi Buruk yang 100 100 100 Dinas Kesehatan


Mendapat Perawatan Provinsi Jawa
Timur

Rasio Penduduk Yang Berkerja

Rasio Penduduk Yang 95,81 95,53 95,79 BPS Provinsi Jawa


Berkerja Timur

Angka Partisipasi Sekolah Jawa


Timur

SD/MI 99,93 99,94 99,95 Dinas Pendidikan


Provinsi Jawa
Timur

SMP/MTs 98,39 98,45 98,57 Dinas Pendidikan


Provinsi Jawa
Timur

SMA/MA/SMK 71,23 72,14 72,76 Dinas Pendidikan


Provinsi Jawa
Timur

Panjang Jalan Provinsi Dalam


Kondisi Baik/Mantap (Km)

Mantap: 1.543,93 1.574,82 1.262,83 Dinas PU Bina


Marga Provinsi
Jawa Timur

a. Baik 1.185,38 727,14 699,27 Dinas PU Bina


Marga Provinsi
Jawa Timur

b. Sedang 358,55 847,68 563,57 Dinas PU Bina


Marga Provinsi
Jawa Timur

Tidak Mantap 216,99 186,09 158,17 Dinas PU Bina


Marga Provinsi
Jawa Timur

a. Rusak Ringan 199,59 135,99 141,85 Dinas PU Bina


Marga Provinsi
Jawa Timur

43
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun
Indikator Sumber
2014 2015 2016

b. Rusak Berat 17,4 50,1 16,33 Dinas PU Bina


Marga Provinsi
Jawa Timur

TOTAL 1.760,91 1.760,91 1.421,00*) Dinas PU Bina


Marga Provinsi
Jawa Timur

Ket : *) Sesuai SK Gubernur Jawa Timur No. 188/128/KPTS/013/2016, tanggal 12 Pebruari 2016 total panjang
jalan Provinsi Jawa Timur : 1.421 Km

Panjang Jembatan Provinsi


Dalam Kondisi Baik/Mantap (M)

Kondisi:

a. Baik (M) 13.747,08 13.708,28 10.018,94 Dinas PU Bina


Marga Provinsi
Jawa Timur

b. Rusak (M) 894,74 894,74 851,08 Dinas PU Bina


Marga Provinsi
Jawa Timur

c. Rusak Berat (M) 41 79,8 0 Dinas PU Bina


Marga Provinsi
Jawa Timur

TOTAL 14.952,90 14.952,90 10.870,02 Dinas PU Bina


Marga Provinsi
Jawa Timur

Panjang Jalan Terbangun (Km)

Panjang Jalan Terbangun 0 0 0


(Km)

Sampai dengan tahun 2016 rencana pembangunan jalan tersebut masih dalam tahap pra-konstruksi, yaitu :
a. Jalan Tembus Sukorejo Batu, sampai saat ini masih pada tahap penyusunan FS, AMDAL, dan DED.
b. Jalan Akses PIMPA, sampai saat ini pada tahap pembuatan dokumen UKL ( Upaya Pengelolaan Lingkungan)
dan UPL ( Upaya Pemantauan Lingkungan).
c. Jalan Alternatif Kediri – Nganjuk – Madiun, sampai saat ini masih pada tahapan Kajian.

Panjang Jembatan Terbangun


(Km)

Panjang Jembatan Terbangun 0 0 0 Dinas PU Bina


(Km) Marga Provinsi
Jawa Timur

Panjang Jalan JLS Yang


Terbangun (Km)

Jalan (Aspal + Rigid) 330,995 363,02 368,481 Dinas PU Bina


Marga Provinsi
Jawa Timur

Panjang Jembatan JLS Yang


Terbangun (M)

Jembatan (Bangunan Atas + 4.113 4.373 3.842 Dinas PU Bina


Bawah) Marga Provinsi
Jawa Timur

44
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun
Indikator Sumber
2014 2015 2016

Luas Layanan Irigasi di Jawa


Timur

Luas Layanan Irigasi (Ha) 2.055.362 2.055.362 2.055.362 Dinas PU


Pengairan Provinsi
Jawa Timur

Rasio Kondisi Fisik Saluran


Irigasi di Jawa Timur

Rasio Kondisi Fisik Saluran 68,07 68,35 68,5 Dinas PU


Irigasi (%) Pengairan Provinsi
Jawa Timur

Persentase Tingkat Pelayanan


Air Bersih di Jawa Timur (%)

Persentase Tingkat - 71,42 72,06 Dinas PU Cipta


Pelayanan Air Bersih Karya dan Tata
Ruang Provinsi
Jawa Timur

Persentase Tingkat Pelayanan


Air Limbah di Jawa Timur (%)

Persentase Tingkat - 64,98 65,31 Dinas PU Cipta


Pelayanan Air Limbah Karya dan Tata
Ruang Provinsi
Jawa Timur

Persentase Pelayanan Drainase


Perkotaan di Jawa Timur (%)

Persentase Pelayanan 79,96 79,96 80,07 Dinas PU Cipta


Drainase Perkotaan Karya dan Tata
Ruang Provinsi
Jawa Timur

Persentase Capaian Layanan


Persampahan Perkotaan di
Jawa Timur

Persentase Capaian Layanan 82,96 82,96 71,97 Dinas PU Cipta


Persampahan Perkotaan Karya dan Tata
Ruang Provinsi
Jawa Timur

Jumlah Rusun Terbangun di


Jawa Timur

Persentase Rusun 23,78 36,71 39,76 Dinas PU Cipta


Terbangun Karya dan Tata
Ruang Provinsi
Jawa Timur

Indeks Kepuasan Masyarakat


Terhadap Pelayanan Dinas
Perhubungan dan LLAJ Prov
Jawa Timur

Indeks Kepuasan Masyarakat 85,88 73,02 77,71 Dinas Perhubungan


terhadap pelayanan Dinas LLAJ Provinsi Jawa
Perhubungan dan LLAJ Prov Jawa Timur
Timur

45
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun
Indikator Sumber
2014 2015 2016

Dasar Penilaian SKM Permenpan RB Permenpan


RB

38 Tahun 2012 16 Tahun 2014

(14 Variabel) (9 Variabel)

Prosentase Jumlah Kabupaten / Dinas Perhubungan


Kota yang memperoleh predikat LLAJ Provinsi Jawa
Wahana Tata Nugraha Timur
dibandingkan jumlah peserta
dari Kab/Kota

Plakat Wahana Tata Nugraha 1 8 2

Piala Wahana Tata Nugraha 21 18 17


Kategori Lalu Lintas

Piala Wahana Tata Nugraha 2 - 1


Kategori Angkutan

Piala Wahana Tata Nugraha - 1 10

Piala Wahana Tata Nugraha - - -


Wira Karya

JUMLAH KAB/KOTA 24 27 30
BERPREDIKAT WTN

JUMLAH KAB/KOTA DI 38 38 38
JAWA TIMUR

% KAB/KOTA 63% 71% 78%


BERPREDIKAT WTN DI JAWA
TIMUR

Perkembangan Alarm Early Dinas Perhubungan


Warning System Terpasang LLAJ Provinsi Jawa
(Titik) Timur

Daop 7 Madiun 73 92 104

Daop 8 Surabaya 55 68 80

Daop 9 Jember 60 76 86

Total 188 236 270

Rasio Jumlah Rencana Tata Dinas PU Cipta


Ruang Kawasan Strategis Karya dan Tata
Provinsi (RTR KSP) Ruang Provinsi
Jawa Timur

Rasio jumlah RTR Kawasan 43,58 53,85 70,27


Strategis Provinsi (%)

Jumlah Rencana Rinci Tata Dinas PU Cipta


Ruang kabupaten/kota Karya dan Tata
Ruang Provinsi
Jawa Timur

Jumlah Rencana Rinci Tata 6 16 15


Ruang Kabupaten/Kota

46
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun
Indikator Sumber
2014 2015 2016

Prosentase Ketersediaan Dinas PU Cipta


Petunjuk Pelaksanaan Karya dan Tata
Pemanfaatan Tata Ruang Ruang Provinsi
Jawa Timur

Prosentase Ketersediaan 10 10 63,63


Petunjuk Pelaksanaan
Pemanfaatan Tata Ruang (%)

Presentase Kasus Mediasi Dinas PU Cipta


Pemanfaatan Ruang Yang Tidak Karya dan Tata
Sesuai Dengan Rencana Tata Ruang Provinsi
Ruang Jawa Timur

Presentase Kasus Mediasi 100 100 100


Pemanfaatan Ruang Yang Tidak
Sesuai Dengan Rencana Tata
Ruang (%)

Penurunan beban pencemaran BLH Provinsi Jawa


(BOD dan COD) di Jawa Timur Timur

BOD (Biological Oxygen 4,27 4,14 4,52


Demand)

COD (Chemichal Oxygen 12,45 11,88 12,11


Demand)

Cakupan penghijauan BLH Provinsi Jawa


(konservasi) sumber mata air Timur
(titik)

Cakupan penghijauan 5 5 6
(konservasi) sumber mata air (titik)

Cakupan pengawasan terhadap BLH Provinsi Jawa


pelaksanaan amdal di Jawa Timur
Timur

Cakupan pengawasan 73 69.56 74,21


terhadap pelaksanaan amdal
(kewenangan Prov) (%)

Persentase penyelesaian kasus BLH Provinsi Jawa


LH dg sanksi administrasi di Timur
Jawa Timur

Persentase penyelesaian 100 100 100


kasus LH dg sanksi administrasi
(%)

Tingkat Partisipasi Angkatan BPS Provinsi Jawa


Kerja (TPAK) di Jawa Timur Timur

Tingkat Partisipasi Angkatan 68,12 67,84 66,14


Kerja (TPAK)

Indeks Pembangunan Gender di BPS Provinsi Jawa


Jawa Timur Timur

Indeks Pembangunan Gender 90,83 91,07 91,77

Indeks Pemberdayaan Gender BPS Provinsi Jawa


di Jawa Timur Timur

Indeks Pemberdayaan 68,17 68,41 68,64


Gender

47
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun
Indikator Sumber
2014 2015 2016

Persentase Koperasi Aktif di Dinas Koperasi dan


Jawa Timur UMKM Provinsi
Jawa Timur

Jumlah Koperasi 30.866 31.182 31.200

Jumlah Koperasi Aktif 27.156 27.472 27.490

Persentase Koperasi Aktif 87,98 88,1 88,1

Pertumbuhan Wirausaha Baru Dinas Koperasi dan


di Jawa Timur UMKM Provinsi
Jawa Timur

Pertumbuhan Wirausaha Baru 4 10 9,25


(%)

Rasio Perputaran Modal Dinas Koperasi dan


Kopwan UMKM Provinsi
Jawa Timur

Rasio Perputaran Modal 1,39 2,1 2,2


Kopwan

Pertumbuhan Ekonomi Jawa BPS Provinsi Jawa


Timur Timur

Pertumbuhan Ekonomi 5,86 5,44 5,55

Predikat Opini BPK Inspektorat Provinsi


Jawa Timur

Predikat Opini BPK WDP WTP -

Pertumbuhan Sub Sektor BPS Provinsi Jawa


Tanaman Bahan Makanan Timur
terhadap PDRB

Sub Sektor Tanaman Bahan 2,98 3,13 1,66


Makanan

Pertumbuhan Sub Sektor BPS Provinsi Jawa


Tanaman Perkebunan Terhadap Timur
PDRB

Sub Sektor Tanaman 4,97 1,21 -0,74


Perkebunan

Pertumbuhan Sub Sektor BPS Provinsi Jawa


Peternakan terhadap PDRB Timur

Sub Sektor Peternakan 1,15 2,01 3,11

Pertumbuhan Sub Sektor BPS Provinsi Jawa


Kehutanan terhadap PDRB Timur

Sub Sektor Kehutanan 0,12 4,43 -9,12

Rehabilitasi Kawasan Hutan Dinas Kehutanan


(Ha) Provinsi Jawa
Timur

Rehabilitasi Kawasan Hutan 24.675,50 24.660,40 10.326


(Ha)

Rehabilitasi Kawasan Hutan Badan Lingkungan


Jawa Timur Hidup Provinsi
Jawa Timur

Rehabilitasi Lahan Kritis 5 5 6


(Lokasi)

48
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun
Indikator Sumber
2014 2015 2016

Reboisasi kawasan Tahura R. Dinas Kehutanan


Soerjo (Ha) Provinsi Jawa
Timur

Reboisasi kawasan Tahura R. 315 650 400


Soerjo (Ha)

Penurunan Luas kebakaran Dinas Kehutanan


hutan (Ha) Provinsi Jawa
Timur

Penurunan Luas kebakaran 10.876,70 1.950 214


hutan (ha)

Pertumbuhan Sektor BPS Provinsi Jawa


Pertambangan dan Penggalian Timur
Terhadap PDRB Jawa Timur

Pertumbuhan Sektor 3,11 7,92 14,18


Pertambangan dan Penggalian
terhadap PDRB

Pertambangan Tanpa Ijin/ PETI


di Jawa Timur

Pertambangan Tanpa Ijin/ 985,65 974,15 - Sumber: Dinas


PETI (Ha) ESDM Provinsi
Jawa Timur
Ket : *) Sesuai UU
23 tahun 2014,
Kewenangan
pengawasan
berada pada
Pemerintah Pusat

Berkurangnya Pertambangan Sumber: Dinas


Tanpa Ijin/PETI (Kab/Kota) ESDM Provinsi
Jawa Timur
Ket : *) Sesuai UU
23 tahun 2014,
Kewenangan
pengawasan
berada pada
Pemerintah Pusat

Berkurangnya Pertambangan 245,28 474,97 -


Tanpa Ijin/PETI

Pertumbuhan Sub Sektor Hotel BPS Provinsi Jawa


terhadap PDRB di Jawa Timur Timur

Pertumbuhan Sub Sektor 15,18 6,99 7,74


Hotel terhadap PDRB

Pertumbuhan Sub Sektor BPS Provinsi Jawa


Restoran terhadap PDRB di Timur
Jawa Timur

Pertumbuhan Sub Sektor 8,12 7,81 8,58


Restoran terhadap PDRB

Pertumbuhan Sub Sektor BPS Provinsi Jawa


Perikanan terhadap PDRB Timur

Pertumbuhan Sub Sektor 6,87 5,71 5,06


Perikanan terhadap PDRB

49
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun
Indikator Sumber
2014 2015 2016

Pertumbuhan Sub Sektor BPS Provinsi Jawa


Perdagangan terhadap PDRB di Timur
Jawa Timur

Pertumbuhan Sub Sektor 5,01 5,55 5,84


Perdagangan terhadap PDRB

Pertumbuhan Sektor Industri BPS Provinsi Jawa


Pengolahan terhadap PDRB di Timur
Jawa Timur

Pertumbuhan Sektor Industri 7,67 5,63 4,54


Pengolahan terhadap PDRB

Daya Beli Masyarakat/PPP BPS Provinsi Jawa


(Rp000) Timur

Daya Beli Masyarakat/ PPP 10.012,16 10.055,10 -

Pengeluaran konsumsi pangan BPS Provinsi Jawa


per kapita per bulan di Jawa Timur
Timur

Pengeluaran konsumsi 333.945 380.993 -


pangan per kapita per bulan (Rp.)

Pengeluaran konsumsi 340.635 449.479 -


Non.pangan per kapita per bulan
(Rp.)

Total Pengeluaran konsumsi 674.580 830.472 -


per kapita per bulan (Rp.)

Pertumbuhan Pembentukan BPS Provinsi Jawa


Modal Tetap Bruto/PMTB ADHK Timur

Pertumbuhan PMTB 4,37 5,73 6,02

Rasio Ketersediaan Daya Listrik BPS Provinsi Jawa


di Jawa Timur Timur

Rasio Ketersediaan Daya 83,6 86,68 88


Listrik

Persentase rumah tangga yang BPS Provinsi Jawa


menggunakan listrik Timur

Persentase Rumah Tangga 99,7 99,87 -


Yang Menggunakan Listrik

Persentase rumah tangga yang BPS Provinsi Jawa


menggunakan air bersih di Jawa Timur
Timur

Persentase rumah tangga 95,52 95,21 -


yang menggunakan air bersih

Angka kriminalitas di Jawa Polda Jawa Timur


Timur

Angka kriminalitas 3,57 2,67 -

Nilai Tukar Petani (NTP) di Jawa BPS Provinsi Jawa


Timur Timur

NTP Jawa Timur 104,75 104,84 104,62

NTP Tanaman Pangan 99,57 100,34 102,05

NTP Hortikultura 104,87 103,85 103,73

50
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun
Indikator Sumber
2014 2015 2016

NTP Perkebunan 103,72 101,28 100,02

NTP Peternakan 111,17 111,35 106,09

Nilai Tukar Pembudidaya Ikan 106,68 105,63 106,09


(NTPi)

NTN 106,54 106,68 111,83

Rasio Ketergantungan BPS Provinsi Jawa


(Defendency Ratio) Timur

Rasio Ketergantungan 44,5 44,22 43,97

Laju Pertumbuhan Penduduk BPS Provinsi Jawa


Jawa Timur Timur

Laju Pertumbuhan Penduduk 0,64 0,61 0,59


(%)

Tingkat Pengangguran Terbuka BPS Provinsi Jawa


Timur

Tingkat Pengangguran 4,19 4,47 4,21


Terbuka

IKHTISAR PENCAPAIAN KINERJA KEUANGAN


IKHTISAR REALISASI PENCAPAIAN TARGET KINERJA KEUANGAN
Target dan Realisasi Pendapatan
Perkembangan target dan realiasi Pendapatan Provinsi Jawa Timur pada Tahun
Anggaran 2016 ditunjukan sebagai berikut.

Tabel 3. Target dan Realisasi Pendapatan TA 2016

TA 2016
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang)
Perubahan %
(Rp) (Rp)
(Rp)

Pendapatan Asli Daerah 14.624.118.008.516,00 15.817.795.024.796,96 108,16 1.193.677.016.280,96

Pendapatan Transfer 9.270.925.484.163,00 9.101.368.472.466,56 98,17 (169.557.011.696,44)

Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah 33.500.000.000,00 42.958.979.806,00 128,24 9.458.979.806,00

Pendapatan-LRA 23.928.543.492.679,00 24.962.122.477.069,52 104,32 1.033.578.984.390,52

Target pendapatan Pemerintah Provinsi Jawa Timur pada Tahun Anggaran 2016
sebagaimana yang tertuang dalam Perubahan APBD direncanakan sebesar
Rp23.928.543.492.679,00 dan dapat direalisasikan sebesar Rp24.962.122.477.069,52 atau
mencapai 104,32% dari target yang ditetapkan.

51
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Grafik 2. Kontribusi Komponen Pendapatan Provinsi TA 2016

Realisasi
0,17%

Pendapatan Asli Daerah
36,46%
Pendapatan Transfer

63,37% Lain‐lain Pendapatan Daerah
yang Sah

Jika diperhatikan dari komposisi pendapatannya, menunjukkan bahwa Pendapatan


Asli Daerah (PAD) memberikan kontribusi sebesar 63,37%, Pendapatan Transfer sebesar
36,46% dan Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah sebesar 0,17%.
Jika diperbandingkan realisasi pendapatan TA 2015 dengan realisasi TA 2016,
nampak bahwa terdapat peningkatan secara merata dari tiap komponen pendapatannya.
Pendapatan Asli Daerah (PAD) mengalami peningkatan 2,62% atau sebesar
Rp415.147.350294,38, Pendapatan Transfer mengalami peningkatan 25,45% atau sebesar
Rp2.316.065.056.953,69 dan Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah mengalami
peningkatan 5,73% atau sebesar Rp2.459.841.847,00.

Target dan Realisasi Belanja


Perkembangan anggaran dan realiasi Belanja Provinsi Jawa Timur pada Tahun
Anggaran 2016 ditunjukan sebagai berikut.
Tabel 4. Target dan Realisasi Belanja TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Belanja Operasi 15.384.795.799.068,11 14.886.622.532.946,01 (498.173.266.122,10) 12.842.601.930.376,76

Belanja Modal 2.279.204.095.167,00 2.150.594.111.043,00 (128.609.984.124,00) 2.258.320.071.661,60

Belanja Tak Terduga 100.000.000.000,00 19.472.147.484,07 (80.527.852.515,93) 28.426.545.330,39

Belanja 17.763.999.894.235,11 17.056.688.791.473,08 (707.311.102.762,03) 15.129.348.547.368,75

Anggaran Belanja Pemerintah Provinsi Jawa Timur pada Tahun Anggaran 2016
sebagaimana yang tertuang dalam Perubahan APBD direncanakan sebesar
Rp17.763.999.894.235,11 dan dapat direalisasikan sebesar Rp17.056.688.791.473,08 atau
mencapai 96,02% dari target yang ditetapkan.

52
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Jika diperhatikan dari komposisi Belanjanya, menunjukkan bahwa Belanja Operasi


memberikan kontribusi sebesar 87,28% , Belanja Modal sebesar 12,61% dan Belanja Tak
Terduga sebesar 0,11%.
Perincian kontribusi komponen pendapatan dapat dilihat pada gambar berikut:

Grafik 3. Kontribusi Komponen Belanja Provinsi Jawa Timur TA 2016

12,61%

0,11% Belanja
Operasional

Belanja
Modal
87,28%
Belanja Tak
Terduga

Jika diperbandingkan realisasi Belanja TA 2015 dengan realisasi Belanja TA 2016,


nampak bahwa terdapat perubahan yang fluktuatif dari tiap komponen belanjanya. Belanja
Operasi mengalami peningkatan 15,92% atau sebesar Rp2.044.020.602.569,30, Belanja
Modal mengalami penurunan 4,77% atau sebesar Rp107.725.960.618,60 dan Belanja Tak
Terduga mengalami penurunan 31,50% atau sebesar Rp8.954.397.846,32.

Target dan Realisasi Transfer


Perkembangan anggaran dan realiasi Transfer Provinsi Jawa Timur pada Tahun
Anggaran 2016 ditunjukan sebagai berikut:
Tabel 5. Perkembangan anggaran dan realiasi Transfer Provinsi Jawa Timur

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Transfer/Bagi Hasil
Pendapatan ke 5.032.556.033.453,89 5.015.881.820.822,00 (16.674.212.631,89) 4.667.452.412.362,00
Kabupaten/Kota
Transfer Bantuan Keuangan
kepada Pemerintah Daerah 1.819.955.544.000,00 1.787.383.313.823,00 (32.572.230.177,00) 3.149.506.610.015,00
Lainnya

Transfer 6.852.511.577.453,89 6.803.265.134.645,00 (49.246.442.808,89) 7.816.959.022.377,00

Anggaran Transfer Pemerintah Provinsi Jawa Timur pada Tahun Anggaran 2016
sebagaimana yang tertuang dalam Perubahan APBD direncanakan sebesar
Rp6.852.511.577.453,89 dan dapat direalisasikan sebesar Rp6.803.265.134.645,00 atau
mencapai 99,28% dari target yang ditetapkan.

53
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Jika diperhatikan dari komposisi Transfernya, menunjukkan bahwa Transfer/Bagi


Hasil Pendapatan ke Kabupaten/Kota memberikan kontribusi sebesar 73,73% dan Transfer
Bantuan Keuangan kepada Pemerintah Daerah Lainnya sebesar 26,27%.
Perincian kontribusi komponen Transfer dapat dilihat pada gambar berikut:

Tabel 6. Kontribusi Komponen Transfer Provinsi Jawa Timur TA 2016

26,27% Transfer/Bagi Hasil


Pendapatan ke
Kabupaten/Kota

73,73%
Transfer Bantuan
Keuangan kepada
Pemerintah Daerah
Lainnya

Jika diperbandingkan realisasi Transfer TA 2015 dengan realisasi TA 2016,


nampak bahwa terdapat perubahan fluktuatif dari tiap komponen transfernya.
Transfer/Bagi Hasil Pendapatan ke Kabupaten/Kota mengalami peningkatan 7,47% atau
sebesar Rp348.429.408.460,00 dan Transfer Bantuan Keuangan kepada Pemerintah
Daerah Lainnya mengalami penurunan 43,25% atau sebesar Rp1.362.123.296.192,00.

Target dan Realisasi Pembiayaan


Perkembangan anggaran dan realiasi Pembiayaan Provinsi Jawa Timur pada Tahun
Anggaran 2016 ditunjukan sebagai berikut:
Tabel 7. Anggaran dan Realisasi Pembiayaan Tahun Anggaran 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Penerimaan Pembiayaan 1.497.008.706.344,57 1.565.113.939.677,91 68.105.233.333,34 2.450.199.381.449,23

Pengeluaran Pembiayaan 808.333.333.334,00 808.333.333.333,36 (0,64) 235.333.333.333,36

Pembiayaan Neto 688.675.373.010,57 756.780.606.344,55 68.105.233.333,98 2.214.866.048.115,87

Anggaran Pembiayaan Pemerintah Provinsi Jawa Timur pada Tahun Anggaran


2016 sebagaimana yang tertuang dalam Perubahan APBD direncanakan sebesar
Rp688.675.373.010,57 dan dapat direalisasikan sebesar Rp756.780.606.344,55 atau
mencapai 109,89% dari target yang ditetapkan.

HAMBATAN DAN KENDALA YANG ADA DALAM PENCAPAIAN


TARGET/ANGGARAN
Dalam rangka pencapaian target penerimaan pada tahun anggaran berkenaan,
beberapa kondisi baik yang sudah dapat terprediksi maupun diluar perkiraan yang menjadi
faktor berpengaruh pada penerimaan sampai dengan akhir tahun adalah sebagai berikut:

54
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

a. Kondisi perekonomian nasional yang mulai menunjukkan perbaikan dari kondisi awal
tahun yang menunjukkan stagnasi, hal ini berdampak signifikan terhadap kenaikan
indeks tendensi konsumen dan berimbas pada penjualan kendaraan bermotor serta
capaian target penerimaan pajak daerah khususnya Bea Balik Nama Kendaraan
Bermotor yang cukup besar sampai dengan akhir tahun;
b. Perubahan harga jual Bahan Bakar Minyak sebanyak enam kali oleh Pemerintah,
sepanjang tahun 2016, membuat harga jual BBM di tahun 2016 lebih rendah 5,05%
apabila dibandingkan dengan tahun 2015 dan mempengaruhi penerimaan Pajak Bahan
Bakar Kendaraan Bermotor;
c. Ditetapkannnya Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2016 tentang Jenis dan Tarif
Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak yang berlaku pada Kepolisian Negara Republik
Indonesia, yang mengatur tentang tambahan biaya administrasi Buku Pemiliki
Kendaraan Bermotor (BPKB), Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK), Tanda Nomor
Kendaraan Bermotor (TNKB), Mutasi Keluar, dan Nopol pilihan di Kantor Bersama
Samsat;
d. Rasio jumlah Objek Kendaran Bermotor apabila dibandingkan dengan jumlah aparatur
Dinas Pendapatan akan semakin besar;
e. Tingkat kepatuhan Wajib Pajak masih rendah dalam melaksanakan kewajiban
perpajakan;
f. Semakin tingginya tuntutan masyarakat terhadap kualitas pelayanan yang lebih mudah,
cepat, tepat dan transparan; dan
g. Kurang optimalnya pemanfaatan Aset Daerah, dalam rangka mendukung optimalisasi
penerimaan Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah.
Dalam rangka realisasi anggaran belanja pada tahun anggaran berkenaan, beberapa
kondisi baik yang sudah dapat terprediksi maupun diluar perkiraan yang menjadi faktor
berpengaruh pada pengeluaran sampai dengan akhir tahun adalah sebagai berikut:
a. Anggaran Belanja Barang dan Jasa yang ditujukan untuk berjaga-jaga (speculative
motive);
b. Anggaran Belanja mengikuti/sesuai dengan pendapatannya sehingga realisasinya
disesuaikan dengan kebutuhan/kemampuan pada tahun anggaran berjalan;
c. Proses realisasi anggaran Belanja di SKPD yang telah melalui proses lelang di ULP,
namun hingga akhir proses tidak terdapat penyedia yang dapat memenuhi kualifikasi
yang ditetapkan;
d. Adanya keterkaitan dengan kegiatan lain yang mendahuluinya, sehingga apabila
kegiatan pendahulu tidak dilaksanakan maka kegiatan lanjutan akan mengikuti;
e. Nilai appraisal untuk pembelian belanja modal lebih rendah dari yang dianggarkan;
f. Terjadinya gagal lelang dan tidak memungkinkannya dilaksanakannya;
g. Anggaran yang dialokasikan lebih besar untuk mengantisipasi kenaikan harga barang;
dan
h. Sisa lelang.

PENGHARGAAN PEMERINTAH ATAS KINERJA YANG DICAPAI


a. PENGHARGAAN PELOPOR KEUANGAN KATEGORI PEMERINTAH
DAERAH
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/tanggal : Jum’at / 15 Januari 2016

55
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tempat : Istana Negara, Jakarta


Diserahkan oleh : Ketua Dewan Komisoner OJK, Muliaman Darmansyah Hadad
b. PROGRAM SUSTAINABLE DEVELOPMENT’S GOAL (GDS)
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/tanggal : Selasa / 1 Maret 2016
Tempat : Gedung Negara Grahadi, Surabaya
Diserahkan oleh : Ketua Badan Kerjasama Antar Perlemen (BPKSAP),
Dr. Nurhayati Ali Assegaf, M.Si., MP.
c. PENGHARGAAN PREDIKAT PERINGKAT PERTAMA ATAS CAPAIAN
KINERJA PELAKSANAAN RENCANA AKSI TERPADU PENANGANAN
KONFLIK SOSIAL
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/tanggal : Senin / 7 Maret 2016
Tempat : Hotel Bidakara, Jakarta
Diserahkan oleh : Menteri Dalam Negeri RI, Tjahjo Kumolo, SH.
d. TOP 99 INOVASI PELAYANAN PUBLIK NASIONAL
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/tanggal : Kamis / 31 Maret 2016
Tempat : JX Internasional
Diserahkan oleh : Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi RI, Dr. Yuddy Chrisnandi
e. TOP 35 INOVASI PELAYANAN PUBLIK
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/tanggal : Kamis / 26 Mei 2016
Tempat : Hotel Bidakara, Jakarta
Diserahkan oleh : Wakil Presiden RI, Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla
f. PENGELOLA KEPEGAWAIAN TERBAIK INSTANSI PUSAT DAN
DAERAH
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/tanggal : Kamis / 26 Mei 2016
Tempat : Hotel Bidakara, Jakarta
Diserahkan oleh : Wakil Presiden RI, Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla
g. PENGHARGAAN NIRWASITA TANTRA AWARD
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/tanggal : Jum’at / 22 Juli 2016
Tempat : Halaman Istana Kabupaten Siak
Diserahkan oleh : Wakil Presiden RI, Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla

56
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

h. PENGHARGAAN DUKUNGAN BAGI PENGEMBANGAN SUKARELAWAN


PMI
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/tanggal : Selasa / 26 Juli 2016
Tempat : Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan Sulawesi Selatan
Diserahkan oleh : Wakil Presiden RI, Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla
i. PENGHARGAAN TPID INOVATIF TINGKAT PROVINSI
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/tanggal : Kamis / 4 Agustus 2016
Tempat : Ballroom Hotel Puri Agung Grand Sahid, Jakarta
Diserahkan oleh : Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI,
Dr. Darmin Nasution
j. PENGHARGAAN KEPALA DAERAH INOVATIF
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/tanggal : Kamis / 4 Agustus 2016
Tempat : Ballroom Hotel InterContinental, Bandung
Diserahkan oleh : Menteri Dalam Negeri RI, Tjahjo Kumolo, SH.
k. PENGHARGAAN ATAS KOMITMEN TERHADAP ISEI
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/tanggal : Kamis / 11 Agustus 2016
Tempat : Kantor Pusat PT. Bank Jatim Tbk., Surabaya
Diserahkan oleh : Sekretaris Jenderal ISEI Pusat
l. PENGHARGAAN TOKOH PEDULI OLAHRAGA
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/tanggal : Jum’at / 9 September 2016
Tempat : GOR Delta Sidoarjo
Diserahkan oleh : Wakil Presiden RI, Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla
m. PERINGKAT PERTAMA PENGGIAT UPAYA KESEJAHTERAAN SOSIAL
LANSIA
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/tanggal : Selasa / 4 Oktober 2016
Tempat : Hotel Bidakara, Jakarta
Diserahkan oleh : Menteri Sosial RI, Khofifah Indar Parawansa
n. PENGHARGAAN PENANAMAN POHON
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/Tanggal : Senin / 28 Nopember 2016
Tempat : Tuban, Jawa Timur

57
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Diserahkan oleh : Presiden RI, Ir. H. Joko Widodo


o. ANUGERAH INDEKS DEMOKRASI INDONESIA (IDI)
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/Tanggal : Rabu / 30 Nopember 2016
Tempat : Grand Sahid Hotel, Jakarta
Diserahkan oleh : Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan
H. Wiranto
p. PENGHARGAAN PEDULI PENCEGAHAN DANA PENGENDALIAN HIV
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/Tanggal : Kamis / 1 Desember 2016
Tempat : Gedung Negara Grahadi, Surabaya
Diserahkan oleh : Menteri Kesehatan RI,
Prof. Dr. dr. Nila Djuwita F. Moeloek, Sp.M.(K)
q. PENGHARGAAN KEPATUTAN TERTINGGI TERHADAP STANDAR
PELAYANAN PEMERINTAH PROVINSI
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/Tanggal : Rabu / 7 Desember 2016
Tempat : Hotel Borobudur, Jakarta
Diserahkan oleh : Wakil Presiden RI, Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla
r. PROVINSI PEDULI HAM
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/Tanggal : Kamis / 8 Desember 2016
Tempat : Gedung Negara Grahadi, Surabaya
Diserahkan oleh : Menteri Hukum dan HAM RI, Dr. Yasonna Laoly, SH., M.Sc.
s. SATYA LENCANA KEBAKTIAN SOSIAL
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/Tanggal : Kamis / 20 Desember 2016
Tempat : Palangkaraya,
Diserahkan oleh : Presiden RI, Ir. H. Joko Widodo
t. PENGHARGAAN KETERBUKAAN INFORMASI PEMERINTAH PROVINSI
Diterima oleh : Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur, Dr. H. Akhmad
Sukardi, MM
Hari/Tanggal : Kamis / 20 Desember 2016
Tempat : Ruang Garuda Gedung Kementerian Perindustrian, Jakarta
Diserahkan oleh : Menteri Perindustrian RI, Mohamad Suleman Hidayat

58
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

u. PENGHARGAAN KETERBUKAAN INFORMASI PEMERINTAH PROVINSI


Diterima oleh : Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur, Dr. H. Akhmad
Sukardi, MM
Hari/Tanggal : Kamis / 20 Desember 2016
Tempat : Istana Wakil Presiden, Jakarta
Diserahkan oleh : Wakil Presiden RI, Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla
v. ANUGERAH PARAHITA EKAPRAYA
Diterima oleh : Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo
Hari/Tanggal : Jum’at / 21 Desember 2016
Tempat : Istana Wakil Presiden, Jakarta
Diserahkan oleh : Wakil Presiden RI, Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla

KEBIJAKAN AKUNTANSI
Kebijakan Akuntansi Pemerintah Daerah adalah prinsip-prinsip, dasar-dasar,
konvensi-konvensi, aturan-aturan dan praktik-praktik spesifik yang dipilih oleh pemerintah
daerah sebagai pedoman dalam menyusun dan menyajikan laporan keuangan pemerintah
daerah untuk memenuhi kebutuhan pengguna laporan keuangan dalam rangka
meningkatkan keterbandingan laporan keuangan terhadap anggaran, antar periode maupun
antar entitas. Pemerintah Provinsi Jawa Timur memiliki kebijakan akuntansi yang sudah
ditetapkan secara formal terkait dengan perlakuan akuntansi dalam sistem pencatatan
administrasi pengelolaan keuangan daerah yaitu Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor
93 Tahun 2014 tentang Kebijakan Akuntansi Pemerintah Daerah.

ENTITAS
Dalam sistem akuntansi pemerintah daerah terdapat 2 (dua) entitas penyelenggara,
yaitu entitas akuntansi dan entitas pelaporan.
Entitas akuntansi adalah unit pemerintahan pengguna anggaran / pengguna barang
dan oleh karenanya wajib menyelenggarakan akuntansi dan menyusun laporan keuangan
untuk digabungkan pada entitas pelaporan. Entitas akuntansi dalam hal ini adalah Satuan
Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang berada di lingkup Pemerintah Provinsi Jawa Timur,
yang terdiri dari:
1. Dinas Pendidikan 38. Biro Administrasi Pemerintahan
Umum
2. Dinas Kesehatan 39. Biro Administrasi Kerjasama
3. UPT - RSU Karsa Husada Batu 40. Biro Hukum
4. UPT - RSP Jember 41. Biro Administrasi Perekonomian
5. UPT - RSP Dungus Madiun 42. Biro Administrasi Pembangunan
6. UPT - RSK Kediri 43. Biro Administrasi Sumber Daya Alam
7. UPT - RSK Sumberglagah 44. Biro Administrasi Kesejahteraan
Rakyat
8. UPT - RS Mata Masyarakat 45. Biro Administrasi Kemasyarakatan
9. UPT - RSP Surabaya 46. Biro Humas dan Protokol
10. UPT - RSU Asy-Syaafi 47. Biro Organisasi

59
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

11. UPT - RSP Manguharjo 48. Biro Umum


12. UPT - Akademi Keperawatan Madiun 49. Sekretariat DPRD
13. UPT - Akademi Gizi Surabaya 50. Badan Penelitian dan Pengembangan
14. UPT - Pelatihan Kesehatan 51. Inspektorat Provinsi
Masyarakat Murnajati
15. RSU Dr. Soetomo 52. Dinas Pendapatan
16. RSU Dr. Saiful Anwar 53. Badan Pengelolaan Keuangan dan
Aset Daerah (SKPD)
17. RSU Dr. Soedono 54. Badan Pengelolaan Keuangan dan
Aset Daerah (PPKD)
18. RS Haji 55. Kantor Perwakilan
19. RS Jiwa Menur 56. Badan Koordinasi Pembangungan
Wilayah I Madiun
20. Dinas PU Bina Marga 57. Badan Koordinasi Pembangungan
Wilayah II Bojonegoro
21. Dinas PU Pengairan 58. Badan Koordinasi Pembangungan
Wilayah III Malang
22. Dinas PU Cipta Karya dan Tata 59. Badan Koordinasi Pembangungan
Ruang Wilayah IV Pamekasan
23. Badan Perencanaan Pembangunan 60. Badan Kepegawaian Daerah
Daerah
24. Dinas Perhubungan dan LLAJ 61. Badan Pendidikan dan Pelatihan
25. Badan Lingkungan Hidup 62. Sekretariat DP KORPRI Provinsi
26. Badan Pemberdayaan Perempuan dan 63. Badan Ketahanan Pangan
KB
27. Dinas Sosial 64. Badan Pemberdayaan Masyarakat
28. Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi dan 65. Dinas Komunikasi dan Informatika
Kependudukan
29. Dinas Koperasi dan UMKM 66. Sekretariat Komisi Penyiaran
Indonesia Daerah
30. Badan Penanaman Modal 67. Badan Perpustakaan dan Kearsipan
31. Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 68. Dinas Pertanian
32. Dinas Kepemudaan dan Keolahragaan 69. Dinas Perkebunan
33. Badan Kesatuan Bangsa dan Politik 70. Dinas Peternakan
34. Satuan Polisi Pamong Praja 71. Dinas Kehutanan
35. Badan Penanggulangan Bencana 72. Dinas Energi dan Sumber Daya
Daerah Mineral
36. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah 73. Dinas Perikanan dan Kelautan
37. Kepala Daerah dan Wakil Kepala 74. Dinas Perindustrian dan Perdagangan
Daerah

Entitas pelaporan adalah unit pemerintahan daerah yang terdiri dari satu atau lebih
entitas akuntansi yang menurut ketentuan peraturan perundang-undangan wajib
menyampaikan laporan pertanggungjawaban berupa laporan keuangan. Entitas pelaporan
dalam hal ini adalah Pemerintah Provinsi Jawa Timur yang dalam hal ini diwakilkan

60
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

kepada Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah Provinsi Jawa Timur selaku Satuan
Kerja Pengelola Keuangan Daerah (SKPKD).

BASIS AKUNTANSI
Provinsi Jawa Timur resmi menerapkan kebijakan akuntansi berbasis akrual untuk
penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah tahun 2016 berdasarkan Peraturan
Gubernur Jawa Timur Nomor 93 Tahun 2014 tentang Kebijakan Akuntansi Pemerintah
Daerah Provinsi Jawa Timur.
Basis akuntansi yang digunakan dalam Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi
Jawa Timur adalah basis kas untuk pengakuan pendapatan-LRA, belanja, transfer dan
pembiayaan sedangkan basis akrual untuk pengakuan pendapatan pendapatan-LO, beban,
aset, kewajiban, dan ekuitas.
Basis kas berarti pendapatan dan penerimaan pembiayaan diakui dan dicatat pada
saat kas diterima oleh kas daerah, serta belanja, transfer dan pengeluaran pembiayaan
diakui dan dicatat pada saat kas dikeluarkan dari kas daerah.
Basis akrual berarti pendapatan, beban, aset, kewajiban, dan ekuitas diakui dan
dicatat pada saat terjadinya transaksi atau pada saat kejadian atau adaya kondisi lingkungan
yang berpengaruh pada keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur, dengan tidak terpaku
pada saat kas diterima atau kas dikeluarkan dari kas daerah.

BASIS PENGUKURAN
Pengukuran adalah proses penetapan nilai uang untuk mengakui dan memasukan
setiap pos dalam laporan keuangan. Pengukuran pos-pos dalam laporan keuangan
menggunakan nilai historis. Aset dicatat sebesar pengeluaran/penggunaan sumber daya
ekonomi atau sebesar nilai wajar dari imbalan yang diberikan untuk memperoleh aset
tersebut. Kewajiban dicatat sebesar nilai wajar sumber daya ekonomi yang digunakan
pemerintah untuk memenuhi kewajiban yang bersangkutan.
Pengukuran pos-pos laporan keuangan menggunakan mata uang rupiah. Transaksi
yang menggunakan mata uang asing dikonversi terlebih dahulu dan dinyatakan dalam mata
uang rupiah.

Pengukuran Pendapatan
Pendapatan diukur dan dicatat berdasarkan asas bruto, yaitu dengan membukukan
penerimaan secara bruto, dan tidak mencatat jumlah netonya (setelah dikompensasikan
dengan biaya operasional atau pengeluaran). Dalam penerapannya, pendapatan dipilah
menjadi 2 (dua), yakni:
a. Pendapatan-LO
Pendapatan-LO adalah hak pemerintah daerah yang diakui sebagai penambahan
ekuitas dalam periode tahun anggaran yang bersangkutan dan tidak perlu dibayar kembali.
Pendapatan-LO diakui setelah diterbitkan penetapan Surat Keputusan atas pendapatan
terkait atau pada saat pendapatan direalisasi.
b. Pendapatan-LRA
Pendapatan-LRA adalah semua penerimaan Rekening Kas Umum Daerah yang
menambah Saldo Anggaran Lebih dalam periode tahun anggaran yang bersangkutan yang
menjadi hak Pemerintah Daerah dan tidak perlu dibayar kembali oleh Pemerintah Daerah.
Pendapatan-LRA menggunakan basis kas sehingga pendapatan LRA diakui pada saat
diterima direkening Kas Umum Daerah atau diterima oleh SKPD.

61
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Pengukuran Beban dan Belanja


Terdapat dua definisi terkait pengeluaran pemerintah daerah dimana dalam LRA
disebut dengan belanja, sedangkan dalam LO disebut dengan beban.
a. Beban
Beban merupakan penurunan manfaat ekonomi atau potensi jasa dalam periode
pelaporan yang menurunkan ekuitas yang dapat berupa pengeluaran atau konsumsi aset
atau timbulnya kewajiban yang diakui sebagai pengurang nilai kekayaan bersih.
Beban diukur dan diakui dengan basis akuntansi akrual sebesar beban yang terjadi selama
periode pelaporan.
b. Belanja
Belanja adalah semua pengeluaran dari Rekening Kas Umum Daerah yang
mengurangi Saldo Anggaran Lebih dalam periode tahun anggaran bersangkutan yang tidak
akan diperoleh pembayarannya kembali oleh pemerintah daerah.
Belanja diakui berdasarkan basis akuntansi kas, dan diukur berdasarkan nilai
nominal yang dikeluarkan dan tercantum dalam dokumen pengeluaran yang sah dari
Rekening Kas Umum Daerah dan atau Rekening Bendahara Pengeluaran berdasarkan azas
bruto.

Pengukuran Transfer
Transfer adalah penerimaan atau pengeluaran uang oleh suatu entitas pelaporan
dari / kepada entitas pelaporan lain, termasuk dana perimbangan dan dana bagi hasil.
Transfer masuk atau keluar diukur dan dicatat berdasarkan jumlah uang yang diterima atau
keluar di Rekening Kas Umum Daerah. Sedangkan dana transfer diukur dan dicatat
berdasarkan hasil rekonsiliasi dana transfer pada akhir tahun.

Pengukuran Pembiayaan
Pembiayaan adalah seluruh transaksi keuangan pemerintah daerah, baik
penerimaan maupun pengeluaran yang perlu dibayar atau akan diterima kembali, yang
dimaksudkan untuk menutup defisit atau memanfaatkan surplus anggaran. Pengukuran
pembiayaan menggunakan mata uang rupiah didasarkan pada nilai sekarang kas yang
diterima atau yang akan diterima oleh nilai sekarang kas yang dikeluarkan atau yang akan
dikeluarkan. Sedangkan untuk pembiayaan yang diukur dengan mata uang asing,
dikonversi ke mata uang rupiah berdasarkan nilai tukar (kurs tengah Bank Indonesia) pada
tanggal transaksi pembiayaan.

Pengukuran Kas dan Setara Kas


Kas merupakan uang tunai dan saldo simpanan di bank, sedangkan Setara Kas
merupakan investasi jangka pendek yang sangat likuid yang siap dijabarkan menjadi kas
serta bebas dari resiko perubahan nilai yang signifikan. Suatu investasi disebut setara kas
jika investasi dimaksud mempunyai masa jatuh tempo kurang dari 3 bulan dari tanggal
perolehannya. Kas dicatat sebesar nilai nominal yang artinya disajikan sebesar nilai
rupiahnya. Apabila terdapat kas dalam bentuk valuta asing, maka dikonversi menjadi
rupiah menggunakan kurs tengah bank sentral pada tanggal neraca. Dalam saldo kas juga
termasuk penerimaan yang harus disetorkan kepada pihak ketiga berupa Utang PFK. Kas
dan setara kas yang diakui, terdiri dari:

62
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

a. Kas di Kas Daerah


Kas di Kas Daerah merupakan kas yang pengelolaannya menjadi tanggung jawab
Bendahara umum Daerah (BUD) berasal dari saldo kas di rekening Giro Daerah.
b. Kas di Bendahara Pengeluaran
Kas di Bendahara Pengeluaran merupakan kas yang menjadi tanggung
jawab/dikelola oleh Bendahara Pengeluaran SKPD yang berasal dari sisa uang yang harus
dipertanggungjawabkan sampai dengan akhir periode akuntansi, tetapi belum disetor ke
kas daerah per tanggal neraca.
Kas di Bendahara Pengeluaran mencakup seluruh saldo rekening Bendahara
Pengeluaran, uang logam, uang kertas, dan lain-lain kas.
c. Kas di Bendahara Penerimaan
Kas di Bendahara Penerimaan mencakup seluruh kas, baik itu saldo rekening di
bank maupun saldo uang tunai, yang berada dibawah tanggung jawab Bendahara
Penerimaan yang sumbernya berasal dari dana penerimaan yang belum disetor ke Kas
Daerah. Meskipun dalam ketentuannya Bendahara Penerimaan wajib menyetor seluruh
penerimaan dalam waktu 24 (dua puluh empat) jam, namun tidak tertutup kemungkinan
terdapat saldo penerimaan yang belum disetorkan dalam rekening bendahara penerimaan.
d. Setara Kas
Setara Kas mencakup seluruh aset yang dapat disetarakan seperti kas, seperti
deposito on call atau deposito dengan periode 1 (satu) bulan.

Pengukuran Piutang
Piutang adalah hak pemerintah daerah untuk menerima pembayaran dari entitas
lain termasuk wajib pajak/bayar atas kegiatan yang dilaksanakan oleh pemerintah daerah.
Piutang diakui saat timbul klaim/hak untuk menagih uang atau manfaat ekonomi lainnya
kepada entitas lain, dan dicatat sebesar nilai nominal yang tercantum dalam tagihan.
a. Piutang Pajak / Piutang Retribusi
Piutang pajak / piutang retribusi dicatat berdasarkan surat ketetapan pajak atau
retribusi daerah yang pembayarannya belum diterima sampai akhir periode akuntansi.
b. Bagian Lancar Tagihan Penjualan Angsuran
Pemerintah daerah seringkali melakukan penjualan aset tetap yang dimiliki,
misalnya lelang kendaraan roda 4 (empat) atau penjualan angsuran rumah dinas. Biasanya
penjualan dilakukan kepada pegawai dengan cara mengangsur. Penjualan aset yang tidak
dipisahkan pengelolaannya dan biasanya diangsur lebih dari 12 (dua belas) bulan disebut
sebagai tagihan penjualan angsuran. Bagian lancar tagihan penjualan angsuran merupakan
reklasifikasi tagihan penjualan angsuran jangka panjang kedalam piutang jangka pendek.
Reklasifikasi ini karena adanya tagihan angsuran jangka panjang yang jatuh tempo pada
tahun berjalan. Reklasifikasi ini dilakukan untuk tujuan penyusunan neraca karena
pembayaran atas tagihan penjualan angsuran yang jatuh tempo dalam kurun waktu satu
tahun atau kurang diakui sebagai bagian lancar tagihan penjualan angsuran. Bagian lancar
tagihan penjualan angsuran dicatat sebesar nilai nominal yaitu sejumlah tagihan penjualan
angsuran yang harus diterima dalam waktu satu tahun.
Untuk mendapatkan saldo bagian lancar tagihan penjualan angsuran, pada saat
penyusunan neraca dihitung berapa bagian dari tagihan penjualan angsuran yang akan jatuh
tempo dalam tahun depan.

63
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

1) Bagian Lancar Tuntutan Perbendaharaan (TP) dan Tuntutan Ganti Rugi (TGR)
Bendahara, pegawai negeri bukan bendahara, atau pejabat lain yang melanggar
hukum atau melalaikan kewajiban yang dibebankan kepadanya secara langsung merugikan
keuangan Negara/Daerah, wajib mengganti kerugian tersebut. Sejumlah kewajiban untuk
mengganti kerugian tersebut dikenal dengan istilah Tuntutan Perbendaharaan (TP) dan
Tuntutan Ganti Rugi (TGR).
Bagian lancar TP/TGR merupakan reklasifikasi lain-lain aset yang berupa aset
lancar disebabkan adanya TP/TGR jangka panjang yang jatuh tempo pada tahun
berikutnya. Reklasifikasi ini dilakukan hanya untuk tujuan penyusunan neraca karena
penerimaan kembali dari TP/TGR akan mengurangi akun TP/TGR bukan bagian lancar
TP/TGR. TP/TGR yang harus diterima dalam waktu satu tahun diakui sebagai bagian
lancar TP/TGR. Bagian lancar TGR dicatat sebesar nilai nominal yaitu sejumlah rupiah
Tuntutan Ganti Rugi yang akan diterima dalam waktu satu tahun. Untuk mendapatkan
saldo bagian lancar TGR. Pada saat penyusunan neraca perlu dihitung beberapa bagian dari
TGR yang akan jatuh tempo tahun depan.
2) Piutang Lainnya
Akun piutang lainnya digunakan untuk mencatat transaksi yang berkaitan dengan
pengakuan piutang diluar bagian lancar tagihan penjualan angsuran, bagian lancar
pinjaman kepada BUMN/D, Bagian lancar tuntutan perbendaharaan, bagian lancar tuntutan
ganti rugi, dan piutang pajak. Piutang lainnya dicatat sebesar nilai nominal yaitu sebesar
nilai rupiah piutang yang belum dilunasi.
3) Piutang Tak Tertagih
Piutang tak tertagih adalah bagian dari piutang yang tidak dapat diselesaikan
pembayarannya oleh pihak ketiga. Perlakuan akuntansi terhadap piutang tak tertagih adalah
dihapuskan pada tahun anggaran bersangkutan dengan mengurangi jumlah piutang dan
mengurangi jumlah ekuitas dana lancar. Piutang disajikan sebesar nilai bersih yang dapat
direalisasikan, oleh karenanya terhadap piutang yang diperkirakan tidak akan tertagih
dilakukan penyisihan, dengan ketentuan sebagai berikut :
a) Aset berupa piutang di neraca disajikan sebesar nilai bersih yang dapat direalisasikan
(net realizable value), oleh karena itu nilai piutang tidak tertagih merupakan cadangan
yang harus terbentuk sebesar presentase tertentu dari akun piutang berdasarkan umur
piutang. Penyisihan piutang yang didasarkan pada umur piutang dibedakan dalam
empat jenis, yaitu: Lancar, Kurang Lancar, Diragukan dan Macet.
b) Penyajian Nilai piutang tidak tertagih akan dicantumkan dalam laporan keuangan pada
catatan atas laporan keuangan selama piutang pokok masih tercantum atau belum
dihapuskan sesuai dengan peraturan yang berlaku.
c) Jurnal untuk mencatat penyisihan piutang bukan merupakan beban belanja, tetapi
merupakan pengurang agar nilai piutang dapat disajikan di neraca sesuai dengan nilai
yang diharapkan dapat direalisasikan (net realizable value).
d) Penyajian penyisihan piutang di neraca merupakan unsur pengurang dari piutang yang
bersangkutan.

Pengukuran Persediaan
Persediaan adalah aset lancar dalam bentuk barang atau perlengkapan yang
dimaksudkan untuk mendukung kegiatan operasional pemerintah daerah, dan barang-
barang yang dimaksudkan untuk dijual dan/atau diserahkan dalam rangka pelayanan
kepada masyarakat.

64
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Persediaan dicatat berdasarkan metode perpetual dimana fungsi akuntansi selalu


mencatat nilai persediaan setiap ada persediaan yang masuk maupun keluar. Pengukuran
pemakaian persediaan dihitung berdasarkan catatan jumlah unit yang dipakai dikalikan
dengan nilai per unit biaya perolehannya. Untuk penerimaan dan pengeluaran fisik barang
yang mempunyai kadaluarsa, diterapkan praktek bisnis yang sehat guna meminimalkan
adanya barang yang rusak/usang, sedangkan pengeluarannya menggunakan metode
penilaian FIFO.
Pengakuan beban persediaan diakui ketika persediaan telah dipakai atau
dikonsumsi sebesar jumlah unit yang dipakai dikalikan nilai per unit biaya perolehannya.
Dalam hal terjadi selisih antara catatan persediaan dan hasil stock opname yang disebabkan
karena persediaan usang, kadaluarsa atau rusak maka selisih persediaan dapat diperlakukan
sebagai beban, sedangkan jika dikarenakan persediaan hilang maka selisih persediaan dapat
diperlakukan sebagai kerugian daerah.
Persediaan disajikan sebesar:
a. Biaya Perolehan apabila Diperoleh dengan Pembelian
Biaya perolehan persediaan meliputi harga pembelian, biaya pengangkutan, biaya
penanganan dan biaya lainnya yang secara langsung dapat dibebankan pada perolehan
persediaan. Potongan harga, rabat, dan lainnya yang serupa mengurangi biaya perolehan.
b. Harga pokok produksi apabila Diperoleh dengan Memproduksi Sendiri
Harga pokok produksi persediaan meliputi biaya langsung yang terkait dengan
persediaan yang diproduksi dan biaya tidak langsung yang dialokasikan secara sistematis
berdasarkan ukuran-ukuran yang digunakan pada saat penyusunan rencana kerja dan
anggaran.
c. Nilai Wajar apabila diperoleh dengan cara lainnya seperti donasi/rampasan
Harga/nilai wajar persediaan meliputi nilai tukar aset atau penyelesaian kewajiban
antar pihak yang memahami dan berkeinginan melakukan transaksi wajar.

Pengukuran Investasi
Investasi adalah aset yang dimaksudkan untuk memperoleh manfaat ekonomi
seperti bunga, dividen dan royalty atau manfaat sosial, sehingga dapat meningkatkan
kemampuan pemerintah daerah dalam rangka pelayanan kepada masyarakat.
Pengukuran Investasi dilakukan berdasarkan:
1) Dicatat Sebesar Nilai Perolehan
Investasi jangka pendek dalam bentuk surat berharga misalnya saham dan obligasi
jangka pendek dicatat sebesar biaya perolehannya meliputi harga transaksi itu sendiri
ditambah komisi perantara jual beli, jasa bank, dan biaya lainnya yang timbul dalam rangka
perolehan tersebut.
Investasi non permanen misalnya dalam bentuk pembelian obligasi jangka panjang
dan investasi yang dimaksudkan tidak untuk dimiliki berkelanjutan, dinilai sebesar nilai
perolehannya.
Investasi jangka panjang yang bersifat permanen misalnya penyertaan modal
Pemerintah dicatat sebesar biaya perolehannya meliputi harga investasi itu sendiri
ditambah biaya lainnya yang timbul dalam rangka perolehan investasi tersebut.
Apabila investasi jangka panjang diperoleh dari pertukaran aset Pemerintah, maka nilai
investasi yang diperoleh Pemerintah adalah sebesar biaya perolehannya.

65
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

2) Dicatat Sebesar Nilai Wajar


Untuk beberapa jenis investasi, terdapat pasar aktif yang dapat membentuk nilai
pasar, dalam hal investasi yang demikian nilai pasar dipergunakan sebagai dasar penerapan
nilai wajar.
Apabila investasi jangka panjang diperoleh dari pertukaran aset Pemerintah, maka
nilai investasi yang diperoleh Pemerintah adalah sebesar nilai wajar investasi tersebut jika
harga perolehannya tidak ada.
Apabila investasi dalam bentuk surat berharga diperoleh tanpa biaya perolehan,
maka investasi dinilai berdasar nilai wajar investasi pada tanggal nilai perolehannya yaitu
sebesar harga pasar.
3) Dicatat Sebesar Nilai Nominal
Investasi jangka pendek dalam bentuk non saham, misalnya dalam bentuk deposito
jangka pendek dicatat sebesar nilai nominal deposito tersebut.
4) Dicatat Sebesar Nilai Tercatat atau Nilai Wajar Lainnya
Investasi yang tidak memiliki pasar yang aktif dapat dipergunakan nilai nominal,
nilai tercatat, atau nilai wajar lainnya. Apabila tidak ada nilai wajar, biaya perolehan setara
kas yang diserahkan atau nilai wajar aset lain yang diserahkan untuk memperoleh investasi
tersebut.
Investasi non permanen dalam bentuk penanaman modal diproyek-proyek
pembangunan Pemerintah dinilai sebesar biaya pembangunan termasuk biaya yang
dikeluarkan untuk perencanaan dan biaya lain yang dikeluarkan dalam rangka penyelesaian
proyek sampai proyek tersebut diserahkan kepada pihak ketiga.
Penilaian Investasi Pemerintah daerah dilakukan dengan tiga metode yaitu:
1) Metode Biaya
Metode Biaya adalah suatu metode akuntansi yang mencatat nilai investasi sebesar
biaya perolehan. Metode ini digunakan pada investasi dengan kepemilikan kurang dari
20%.
2) Metode Ekuitas
Metode Ekuitas adalah suatu metode akuntansi yang mencatat nilai investasi awal
berdasarkan harga perolehan. Nilai investasi tersebut disesuaikan dengan perubahan bagian
investor atas kekayaan bersih/ekuitas dari Badan Usaha Penerima Investasi yang terjadi
sesudah perolehan awal investasi. Metode ini digunakan padan kepemilikan lebih dari 20%
atau kurang dari 20% tetapi memiliki pengaruh yang signifikan.
3) Metode Nilai Bersih yang dapat Direalisasikan
Metode Nilai Bersih yang dapat Direalisasikan (Net Realizable Value) digunakan
jika kepemilikan investasi pemerintah bersifat Non Permanen-Dana bergulir. Pada saat
perolehan dana bergulir, dana bergulir dicatat sebesar harga perolehan dana bergulir. Tetapi
secara periodik, dilakukan penyesuaian terhadap dana bergulir sehingga nilai dana bergulir
yang tercatat di neraca menggambarkan nilai bersih yang dapat direalisasikan (Net
Realizable Value). Penyajian dana bergulir di neraca dilaksanakan dengan mengurangkan
perkiraan dana bergulir diragukan tertagih dari dana bergulir yang dicatat sebesar harga
perolehan, ditambah dengan perguliran dana yang berasal dari pendapatan dana bergulir.

Pengukuran Aset Tetap


Aset tetap adalah aset berwujud yang mempunyai masa manfaat lebih dari 12 bulan
untuk digunakan dalam kegiatan pemerintah daerah atau dimanfaatkan oleh masyarakat
umum. Nilai Aset Tetap diukur dengan ketentuan sebagai berikut:

66
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

a. Aset tetap dinilai dengan biaya perolehan. Apabila penilaian aset tetap dengan
menggunakan biaya perolehan tidak memungkinkan maka nilai aset tetap didasarkan
pada nilai wajar pada saat perolehan.
b. Biaya perolehan aset tetap yang dibangun dengan cara swakelola meliputi biaya
langsung untuk tenaga kerja, bahan baku, dan biaya tidak langsung termasuk biaya
perencanaan dan pengawasan, perlengkapan, tenaga listrik, sewa peralatan, dan semua
sewa lainnya yang terjadi berkenaan dengan pembangunan aset tetap tersebut.
c. Kapitalisasi Aset
b. Nilai satuan minimum kapitalisasi aset tetap adalah pengeluaran pengadaan baru dan
penambahan nilai aset tetap dari hasil pengembangan, reklasifikasi, renovasi,
perbaikan atau restorasi. Nilai satuan minimum kapitalisasi aset tetap digunakan untuk
menentukan nilai perolehan minimum suatu aset yang harus dikapitalisasi.

Pengukuran Penyusutan Aset Tetap


Aset tetap merupakan komponen aset operasi Pemerintah yang penting dalam
menjalankan operasional Pemerintah. Aset tetap memiliki sifat yang rentan terhadap
penurunan kapasitas sejalan dengan penggunaan dan pemanfaatnya. Oleh karena itu
informasi tentang nilai aset tetap harus disajikan secara memadai agar dapat digunakan
untuk pengambilan keputusan dalam pengelolaan aset. Salah satu informasi yang sangat
dibutuhkan dalam pengambilan keputusan yang terkait dalam pengelolaan aset tetap adalah
nilai wajar aset. Penyajian wajar atas nilai aset tetap dapat dipenuhi melalui penetapan
kebijakan penyusutan.
Penyusutan adalah alokasi yang sistematis atas nilai suatu aset tetap yang dapat
disusutkan (depreciable assets) selama masa manfaat aset yang bersangkutan dan masih
dipergunakan. Nilai penyusutan untuk masing-masing periode diakui sebagai pengurang
nilai tercatat aset tetap dalam neraca dan beban penyusutan dalam laporan operasional.
Metode penyusutan yang dipergunakan adalah metode garis lurus (straight line method)
dihitung masing-masing sesuai realisasi belanja tahun pengeluaran secara bulanan.

Pengukuran Konstruksi Dalam Pengerjaan


Konstruksi Dalam Pengerjaan adalah aset-aset tetap yang sedang dalam proses
pembangunan. Konstruksi Dalam Pengerjaan dicatat sebesar biaya perolehan, yang
meliputi:
a. Biaya yang berhubungan langsung dengan kegiatan konstruksi;
b. Biaya yang dapat diatribusikan pada kegiatan pada umumnya dan dapat dialokasikan
ke konstruksi tersebut; dan
c. Biaya lain yang secara khusus dibebankan sehubungan konstruksi yang bersangkutan.

Pengukuran Aset Lainnya


Aset lainnya merupakan aset pemerintah daerah yang tidak dapat diklasifikasikan
sebagai aset lancar, investasi jangka panjang, aset tetap dan dana cadangan yang memiliki
peranan yang cukup penting bagi pemerintah daerah karena mampu memberikan manfaat
ekonomis dan jasa potensial (potential service) di masa depan. Aset lainnya dibagi dalam
empat kelompok yaitu:
a. Tagihan Jangka Panjang.
1) Tagihan Penjualan Angsuran, diukur sebesar nilai nominal dari kontrak/berita
acara penjualan aset yang bersangkutan.

67
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

2) Tagihan Tuntutan Ganti Kerugian Daerah, diukur sebesar nilai nominal dalam
Surat Keputusan Pembebanan Kerugian Daerah.
b. Kemitraan dengan Pihak Ketiga
1) Sewa, diukur sebesar nilai nominal dari kontrak/berita acara sewa aset yang
bersangkutan.
2) Kerjasama Pemanfaatan (KSP), diukur sebesar nilai bersih yang tercatat pada saat
perjanjian atau nilai wajar pada saat perjanjian.
3) Bangun Guna Serah/BOT, diukur sebesar nilai buku aset tetap yang diserahkan
oleh pemerintah daerah kepada pihak ketiga/investor untuk membangun aset
tersebut.
4) Bangun Serah Guna/BTO, diukur sebesar nilai perolehan aset tetap yang dibangun
yaitu sebesar nilai aset tetap yang diserahkan pemerintah daerah ditambah dengan
nilai perolehan aset yang dikeluarkan oleh pihak ketiga/investor untuk membangun
aset tersebut.
c. Aset Tidak Berwujud (ATB)
ATB diukur dengan harga perolehannya.
d. Aset Lain-Lain, adalah aset tetap yang dimaksudkan untuk dihentikan dari penggunaan
aktif pemerintah daerah direklasifikasi ke dalam aset lain-lain menurut nilai
tercatat/nilai bukunya.

Pengukuran Kewajiban
Kewajiban adalah utang yang timbul dari peristiwa masa lalu yang
penyelesaiannya mengakibatkan aliran keluar sumber daya ekonomi pemerintah daerah.
Perlakuan akuntansi terhadap akun kewajiban adalah sebagai berikut:
a. Kewajiban diukur dengan nilai nominal mata uang rupiah yang harus dibayar kembali.
Kewajiban yang diukur dalam mata uang asing dikonversikan kemata uang rupiah
berdasarkan nilai tukar/kurs tengah Bank Indonesia pada tanggal transaksi.
b. Biaya perolehan atas kewajiban mencerminkan nilai kewajiban pemerintah daerah
pada saat pertama kali transaksi berlangsung seperti nilai yang tertera pada lembar surat
utang pemerintah daerah. Aliran ekonomi setelahnya, seperti transaksi pembayaran,
perubahan penilainya dikarenakan perubahan kurs valuta asing, dan perubahan lainnya
selain perubahan nilai pasar, diperhitungkan dengan menyesuaikan nilai tercatat
kewajiban tersebut. Penggunaan nilai nominal dalam nilai kewajiban mengikuti
karakteristik dari masing-masing pos.
c. Akun Kewajiban diklasifikasikan menjadi:
1) Kewajiban Jangka Pendek, merupakan utang yang harus dibayar kembali/jatuh tempo
dalam satu periode akuntansi. Meliputi bagian lancar utang jangka panjang, utang
kepada pihak ketiga, utang bunga dan utang perhitungan pihak ketiga.
2) Kewajiban Jangka Panjang, merupakan utang yang harus dibayar kembali/jatuh tempo
lebih dari satu periode akuntansi. Meliputi pinjaman utang perbankan dan utang jangka
panjang lainnya.

Pengukuran Ekuitas
Akun ini terdiri dari:
a. Ekuitas
Ekuitas adalah kekayaan bersih pemerintah daerah yang merupakan selisih antara
asset dan kewajiban permerintah daerah. Saldo Ekuitas pada tanggal laporan berasal dari

68
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Ekuitas awal ditambah /dikurang oleh Surplus/Defisit LO dan perubahan lainnya seperti
koreksi nilai persedian, selisih evaluasi Aset Tetap, dan lain-lain.
b. Ekuitas SAL
Ekuitas SAL digunakan untuk mencatat akun perantara dalam rangka penyusunan
Laporan Realisasi Anggaran dan Laporan Perubahan SAL mencakup antara lain Estimasi
Pendapatan, Estimasi Penerimaaan Pembiayaan, Apropriasi Belanja, Apropriasi
Pengeluaran Pembiayaan, dan Estimasi Perubahan SAL, Surplus/Defisit-LRA.
c. Ekuitas Untuk Dikonsolidasikan
Ekuitas untuk dikonsolidasikan digunakan untuk mencatat akun timbal balik untuk
kepentingan konsolidasi, yang mencakup Rekening Koran PPKD/SKPD.

PENERAPAN KEBIJAKAN AKUNTANSI TERKAIT DENGAN STANDAR


AKUNTANSI PEMERINTAHAN
Koreksi Kesalahan
Koreksi Kesalahan atas penyajian akun/pos yang secara signifikan tidak sesuai
dengan yang seharusnya yang mempengaruhi laporan keuangan periode berjalan atau
periode sebelumnya dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Kesalahan tidak berulang
1) Kesalahan tidak berulang yang terjadi pada periode berjalan
Kesalahan jenis ini, dilakukan dengan melakukan pembetulan pada akun yang
bersangkutan dalam periode berjalan.
2) Kesalahan tidak berulang yang terjadi pada periode sebelumnya
Apabila kesalahan terjadi pada periode sebelumnya namun belum diterbitkan
laporan keuangan, maka cukup dilakukan pembetulan pada akun yang
bersangkutan. Akan tetapi, jika kesalahan baru ditemukan setelah diterbitkan
laporan keuangan, maka perlakuannya adalah sebagai berikut:
a) Koreksi kesalahan atas pengeluaran belanja yang mengakibatkan penambahan
kas, dilakukan dengan pembetulan pada akun Pendapatan lain-lain LRA.
Sedangkan apabila mengakibatkan pengurangan kas, maka dilakukan
pembetulan pada akun Saldo Anggaran Lebih
b) Koreksi kesalahan atas penerimaan pendapatan baik menambah maupun
mengurangi posisi kas, maka dilakukan dengan pembetulan pada akun kas
dan akun ekuitas.
b. Kesalahan berulang
Kesalahan berulang dan sistemik adalah kesalahan yang disebabkan sifat alamiah
(normal) dari jenis transaksi tertentu yang diperkirakan akan terjadi secara berulang.
Kesalahan jenis ini tidak memerlukan koreksi melainkan dicatat pada saat terjadi
pengeluaran kas untuk mengembalikan kelebihan pendapatan dengan mengurangi
pendapatan-LRA maupun pendapatan-LO yang bersangkutan.

PENJELASAN POS-POS KEUANGAN


RINCIAN DAN PENJELASAN MASING-MASING POS LAPORAN
KEUANGAN
Laporan Realisasi Anggaran (LRA)
Laporan Realisasi Anggaran menyajikan ikhtisar sumber, alokasi, dan pemakaian
sumber daya keuangan yang dikelola oleh Pemerintah Provinsi Jawa Timur,
menggambarkan perbandingan antara anggaran dan realisasi dalam satu periode pelaporan.

69
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Unsur yang dicakup secara langsung oleh Laporan Realisasi Anggaran meliputi
Pendapatan-LRA, Belanja, Transfer, dan Pembiayaan.
Tabel 8. Rekapitulasi LRA TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Pendapatan-LRA 23.928.543.492.679,00 24.962.122.477.069,52 1.033.578.984.390,52 22.228.450.227.974,45

Belanja 17.763.999.894.235,11 17.056.688.791.473,08 (707.311.102.762,03) 15.129.348.547.368,75

Transfer 6.852.511.577.453,89 6.803.265.134.645,00 (49.246.442.808,89) 7.816.959.022.377,00

Surplus / (Defisit)-LRA (687.967.979.010,00) 1.102.168.550.951,44 1.790.136.529.961,44 (717.857.341.771,30)

Pembiayaan 688.675.373.010,57 756.780.606.344,55 68.105.233.333,98 2.214.866.048.115,87

Sisa Lebih (Kurang)


Pembiayaan Anggaran 707.394.000,57 1.858.949.157.295,99 1.858.241.763.295,42 1.497.008.706.344,57
(SILPA)

Pendapatan-LRA
Pendapatan-LRA adalah penerimaan Bendahara Umum Daerah atau entitas
pemerintah lainnya yang menambah Saldo Anggaran Lebih dalam periode tahun anggaran
yang bersangkutan yang menjadi hak pemerintah, dan tidak perlu dibayar kembali oleh
pemerintah.
Realisasi Pendapatan-LRA TA 2016 adalah sebesar Rp24.962.122.477.069,52
atau mencapai 104,32% dari target setelah perubahan sebesar Rp23.928.543.492.679,00.
Realisasi TA 2016 lebih tinggi Rp2.733.672.249.095,07 atau meningkat 12,30%
dibandingkan dengan realisasi TA 2015. Rincian realisasi Pendapatan adalah sebagai
berikut:
Tabel 9. Pendapatan LRA TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Pendapatan Asli Daerah 14.624.118.008.516,00 15.817.795.024.796,96 1.193.677.016.280,96 15.402.647.674.502,58

Pendapatan Transfer 9.270.925.484.163,00 9.101.368.472.466,56 (169.557.011.696,44) 6.785.303.415.512,87

Lain-lain Pendapatan
33.500.000.000,00 42.958.979.806,00 9.458.979.806,00 40.499.137.959,00
Daerah yang Sah

Pendapatan-LRA 23.928.543.492.679,00 24.962.122.477.069,52 1.033.578.984.390,52 22.228.450.227.974,45

70
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Grafik 4. Komposisi Realisasi Pendapatan LRA TA 2016

Lain‐lain PAD 
yang Sah
0,17%

Pendapatan 
Transfer
36,36%
Pendapatan 
Asli Daerah
63,47%

Pendapatan Asli Daerah


Realisasi Pendapatan Asli Daerah TA 2016 adalah sebesar
Rp15.817.795.024.796,96 atau mencapai 105,32% dari target setelah perubahan sebesar
Rp14.624.118.008.516,00. Realisasi TA 2016 lebih besar Rp415.147.350.294,38 atau
meningkat 2,70% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Pendapatan Asli Daerah adalah sebagai berikut:
Tabel 10. Realisasi PAD TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Pajak Daerah 11.934.000.000.000,00 12.772.227.117.584,86 838.227.117.584,86 12.497.148.704.551,00

Retribusi Daerah 119.652.928.940,00 133.587.973.919,68 13.935.044.979,68 176.559.902.959,33

Hasil Pengelolaan
Kekayaan Daerah yang 364.325.988.476,00 364.325.988.476,00 0,00 352.223.333.471,28
Dipisahkan
Lain-lain Pendapatan Asli
2.206.139.091.100,00 2.547.653.944.816,42 341.514.853.716,42 2.376.715.733.520,97
Daerah yang Sah

Pendapatan Asli Daerah 14.624.118.008.516,00 15.817.795.024.796,96 1.193.067.016.280,96 15.402.647.674.502,58

Realisasi Pendapatan Asli Daerah melebihi target disebabkan :


a. Adanya realisasi Pajak Daerah yang melebihi target;
b. Adanya realisasi Retribusi Daerah yang melebihi target; dan
c. Adanya realisasi Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah yang melebihi target.

Pajak Daerah
Realisasi Pajak Daerah TA 2016 adalah sebesar Rp12.772.227.117.584,86 atau
mencapai 107,02% dari target setelah perubahan sebesar Rp11.934.000.000.000,00.
Realisasi TA 2016 lebih besar Rp275.078.413.033,86 atau meningkat 2,20% dibandingkan
dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Pajak Daerah adalah sebagai berikut:

71
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tabel 11. Realisasi Pajak Daerah TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Pajak Kendaraan Bermotor 5.000.000.000.000,00 5.300.932.973.143,00 300.932.973.143,00 4.911.609.520.175,00

Bea Balik Nama


3.300.000.000.000,00 3.710.560.801.900,00 410.560.801.900,00 3.534.061.188.065,00
Kendaraan Bermotor
Pajak Bahan Bakar
1.905.000.000.000,00 2.000.191.757.346,86 95.191.757.346,86 2.201.522.361.438,00
Kendaraan Bermotor

Pajak Air Permukaan 29.000.000.000,00 33.401.434.400,00 4.401.434.400,00 30.116.623.824,00

Pajak Rokok 1.700.000.000.000,00 1.727.140.150.795,00 27.140.150.795,00 1.819.839.011.049,00

Pajak Daerah 11.934.000.000.000,00 12.772.227.117.584,86 838.227.117.584,86 12.497.148.704.551,00

Realisasi Pajak Daerah melebihi target disebabkan :


a. adanya pemberian Insentif Keringanan Pajak Daerah pada bulan September sampai
dengan tanggal 3 Desember 2016;
b. adanya penambahan potensi obyek pajak baru, yakni angka penjualan kendaraan jenis
truck dan pick up mengalami kenaikan dari tahun sebelumnya; dan
c. adanya penambahan obyek baru kendaraan bermotor menyebabkan bertambahnya
pemakaian bahan bakar.

Retribusi Daerah
Realisasi Retribusi Daerah TA 2016 adalah sebesar Rp133.587.973.919,68 atau
mencapai 111,65% dari target setelah perubahan sebesar Rp119.652.928.940,00. Realisasi
TA 2016 lebih rendah Rp42.971.929.039,65 atau menurun 24,34% dibandingkan dengan
realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Retribusi Daerah adalah sebagai berikut:
Tabel 12. Realisasi Retribusi Daerah TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Retribusi Jasa Umum 48.515.091.740,00 46.655.659.302,00 (1.859.432.438,00) 83.256.697.600,00

Retribusi Jasa Usaha 63.637.837.200,00 80.196.391.622,68 16.558.554.422,68 80.204.312.149,33

Retribusi Perizinan Tertentu 7.500.000.000,00 6.735.922.995,00 (764.077.005,00) 13.098.893.210,00

Retribusi Daerah 119.652.928.940,00 133.587.973.919,68 13.935.044.979,68 176.559.902.959,33

Retribusi Daerah mengalami kenaikan dan penurunan, namun secara kumulatif


direalisasikan melebihi target disebabkan :
a. adanya peningkatan pemanfaatan Obyek Retribusi Daerah oleh masyarakat yang diluar
perencanaan pengelola Obyek Retribusi Daerah, seperti sewa Barang Milik Daerah
(Alat Berat, Gedung, Tanah, dan lain-lain);

72
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

b. adanya penambahan potensi Obyek Retribusi Daerah baru, seperti pembangunan


gedung rusunawa baru;
c. adanya peningkatan potensi Obyek Retribusi Daerah lama, seperti peningkatan fasilitas
laboratorium untuk pengujian; dan
d. adanya peningkatan tarif Retribusi Daerah.
Rincian realisasi Retribusi Daerah per SKPD adalah sebagai berikut:
Tabel 13. Rincian Retribusi Daerah per SKPD
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Dinas Pendidikan 55.450.000,00 40.150.000,00

Dinas Kesehatan 104.625.750,00 78.165.500,00

Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga 2.963.505.161,00 3.052.618.300,00

Dinas Pekerjaan Umum Pengairan 1.262.241.882,00 1.395.173.440,00

Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang 978.707.600,00 707.483.200,00

Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan 13.698.285.994,00 10.433.664.426,00

Badan Lingkungan Hidup 2.634.024.002,00 2.245.248.900,00

Dinas Sosial 166.636.000,00 219.386.000,00

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan 9.845.353.855,00 15.001.078.730,00

Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) 24.930.000,00 21.270.000,00

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 2.547.676.000,00 2.286.969.000,00

Biro Administrasi Kemasyarakatan 1.641.995.000,00 1.576.925.000,00

Dinas Pendapatan 4.209.282.042,20 2.849.623.430,00

Bakorpembang Wilayah II Bojonegoro 36.000.000,00 31.000.000,00

Bakorpembang Wilayah III Malang 74.000.000,00 54.000.000,00

Bakorpembang Wilayah IV Pamekasan 207.062.000,00 144.312.000,00

Badan Pendidikan dan Pelatihan 34.615.500.002,00 70.917.750.000,00

Badan Perpustakaan dan Kearsipan 8.172.000,00 17.787.500,00

Dinas Pertanian 13.868.441.482,00 13.564.409.929,00

Dinas Perkebunan 3.251.546.598,00 3.346.628.439,50

Dinas Peternakan 8.776.791.500,00 7.543.462.294,00

Dinas Kehutanan 9.618.986.204,00 9.024.154.745,00

Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral 466.095.000,00 166.500.000,00

Dinas Perikanan dan Kelautan 9.196.213.564,00 16.708.064.573,00

Dinas Perindustrian dan Perdagangan 13.336.452.283,48 15.134.077.552,83

Retribusi Daerah 133.587.973.919,68 176.559.902.959,33

73
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan


Realisasi Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan TA 2016 adalah
sebesar Rp364.325.988.476,00 atau mencapai 100,00% dari target setelah perubahan
sebesar Rp364.325.988.476,00. Realisasi TA 2016 lebih besar Rp12.102.655.004,72 atau
meningkat 3,44% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan adalah
sebagai berikut:
Tabel 14. Realisasi Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Bagian Laba atas penyertaan
modal pada Perusahaan Milik 354.037.719.111,00 354.037.719.111,00 0,00 341.683.790.469,28
Daerah/BUMD
Bagian Laba atas penyertaan
modal pada Perusahaan Milik 10.288.269.365,00 10.288.269.365,00 0,00 10.539.543.002,00
Pemerintah/BUMN
Hasil Pengelolaan Kekayaan
364.325.988.476,00 364.325.988.476,00 0,00 352.223.333.471,28
Daerah yang Dipisahkan

Rincian realisasi Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan dikelola


oleh BPKAD (PPKD) pada tahun 2016 sebesar Rp364.325.988.476,00 dan tahun 2015
sebesar Rp352.223.333.471,28.

Tabel 15. Rincian Realisasi Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan

Kode Rekening Uraian Anggaran (Rp) Realisasi (Rp) %

Bagian Laba atas penyertaan modal


4 1 3 01 354.037.719.111,00 354.037.719.111,00 100,00
pada Perusahaan Milik Daerah/BUMD

4 1 3 01 01 Perusahaan Daerah Air Bersih 1.909.356.747,00 1.909.356.747,00 100,00


4 1 3 01 02 PT Bank Jatim 330.107.286.864,00 330.107.286.864,00 100,00
4 1 3 01 03 PT BPR Jatim 11.471.075.500,00 11.471.075.500,00 100,00
4 1 3 01 04 PT PWU (Panca Wira Usaha) 1.800.000.000,00 1.800.000.000,00 100,00
4 1 3 01 07 PT JGU (JATIM GRHA UTAMA) 3.000.000.000,00 3.000.000.000,00 100,00
4 1 3 01 08 PT PJU (Petrogas Jatim Utama) 5.150.000.000,00 5.150.000.000,00 100,00
4 1 3 01 10 PT Jamkrida (Jaminan Kredit Daerah) 600.000.000,00 600.000.000,00 100,00
Bagian Laba atas penyertaan modal
4 1 3 02 pada Perusahaan Milik 10.288.269.365,00 10.288.269.365,00 100,00
Pemerintah/BUMN
PT SIER (Surabaya Industri Estate
4 1 3 02 01 7.143.436.209,00 7.143.436.209,00 100,00
Rungkut)
4 1 3 02 02 PT ASKRIDA 3.144.833.156,00 3.144.833.156,00 100,00

Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah


Realisasi Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah TA 2016 adalah sebesar
Rp2.547.653.944.816,42 atau mencapai 115,48% dari target setelah perubahan sebesar
Rp2.206.139.091.100,00. Realisasi TA 2016 lebih besar Rp170.938.211.295,45 atau
meningkat 7,19% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.

74
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Rincian realisasi Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah adalah sebagai
berikut:
Tabel 16. Rincian Realisasi Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Hasil Penjualan Aset Daerah Yang Tidak
1.180.000.000,00 1.479.550.300,00 299.550.300,00 4.807.767.140,00
Dipisahkan

Jasa Giro 38.199.572.388,00 59.261.692.604,51 21.062.120.216,51 46.727.931.104,02

Pendapatan Bunga 40.000.000.000,00 128.643.974.611,13 88.643.974.611,13 177.647.095.348,01

Tuntutan Ganti Rugi (TGR) 38.000.000,00 91.451.000,00 53.451.000,00 70.729.000,00

Pendapatan Denda Atas Keterlambatan


0,00 3.102.274.454,32 3.102.274.454,32 2.162.705.120,03
Pelaksanaan Pekerjaan

Pendapatan Denda Pajak 0,00 49.579.082.539,00 49.579.082.539,00 43.043.113.874,00

Pendapatan Denda Retribusi 0,00 31.853.526,00 31.853.526,00 20.129.371,00

Pendapatan Hasil Eksekusi Atas Jaminan 0,00 122.048.212,44 122.048.212,44 1.098.815.580,60

Pendapatan dari Pengembalian 6.000.000.000,00 19.728.807.770,77 13.728.807.770,77 42.689.832.454,01

Hasil Pengelolaan Dana Bergulir 4.949.000.000,00 3.543.481.981,80 (1.405.518.018,20) 4.890.969.429,05

Pendapatan Sewa 3.080.970.112,00 9.628.014.202,30 6.547.044.090,30 2.666.694.224,00

Denda Atas Keterlambatan Pembayaran


0,00 29.848.234,60 29.848.234,60 2.760.830,00
Sewa
Denda Atas Kelebihan Muatan Kendaraan
31.086.478.000,00 25.494.790.000,00 (5.591.688.000,00) 48.656.110.000,00
Bermotor

Pendapatan BLUD 2.064.105.070.600,00 2.221.002.757.599,05 156.897.686.999,05 1.980.702.604.844,10

Penerimaan Lain-Lain 17.500.000.000,00 25.914.317.780,50 8.414.317.780,50 21.528.475.202,15

Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang


2.206.139.091.100,00 2.547.653.944.816,42 341.514.853.716,42 2.376.715.733.520,97
Sah

Peningkatan realisasi Lain-lain PAD yang Sah yang melebih target disebabkan :
a. adanya pendapatan dari pengembalian, hasil eksekusi atas jaminan dan denda
keterlambatan akibat hasil pemeriksaan internal/eksternal yang tidak ditargetkan
sebelumnya;
b. adanya peningkatan Pendapatan oleh Pelaksana Pola Pengelolaan Keuangan Badan
Layanan Umum Daerah;
c. adanya pendapatan dari pemanfaatan Barang Milik Daerah untuk sejumlah periode
tertentu yang dibayar dimuka;
d. adanya peningkatan pemanfaatan Barang Milik Daerah oleh masyarakat yang diluar
perencanaan pengelola;
e. adanya penambahan potensi pemanfaatan Barang Milik Daerah baru;
f. adanya peningkatan potensi pemanfaatan Barang Milik Daerah lama; dan
g. adanya pelunasan piutang daerah.

75
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Rincian realisasi Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah per SKPD adalah
sebagai berikut:
Tabel 17. Rincian Realisasi Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Dinas Pendidikan 101.303.585,00 98.370.553,00

Dinas Kesehatan 70.382.686,00 28.076.705,00

UPT - Rumah Sakit Umum Karsa Husada Batu 40.401.357.717,97 28.650.328.381,36

UPT - Rumah Sakit Paru Jember 18.590.088.042,75 16.841.778.683,05

UPT - Rumah Sakit Paru Dungus Madiun 7.370.240.379,84 6.021.776.905,03

UPT - Rumah Sakit Kusta Kediri 4.879.966.293,69 5.595.968.616,05

UPT - Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto 24.451.697.481,11 23.477.506.972,70

UPT - Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur 37.690.937.595,26 26.685.569.705,82

UPT - Rumah Sakit Paru Surabaya 12.182.780.733,33 11.542.751.613,80

UPT - Rumah Sakit Umum Asy-Syaafi Pamekasan 16.615.420.789,25 13.363.715.844,17

UPT - Rumah Sakit Paru Manguharjo Madiun 4.146.894.114,87 3.082.740.278,21

UPT - Akademi Keperawatan Madiun 3.466.502.445,15 2.966.072.348,81

UPT - Akademi Gizi Surabaya 3.475.050.978,25 2.495.118.356,37

UPT - Pelatihan Kes. Masyarakat Murnajati Lawang 10.346.510.885,11 7.873.737.631,95

RSU. Dr. Soetomo Surabaya 1.066.480.911.083,23 990.967.275.465,48

RSU. Dr. Saiful Anwar Malang 598.560.561.611,82 507.315.704.890,08

RSU. Dr. Soedono Madiun 189.975.415.782,28 181.120.157.168,01

RS. Haji Surabaya 168.706.414.638,71 141.179.125.086,42

RS. Jiwa Menur Surabaya 32.150.111.071,79 30.381.630.926,78

Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga 2.074.285.307,74 2.613.162.141,71

Dinas Pekerjaan Umum Pengairan 3.765.230.118,10 499.670.690,00

Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang 575.491.533,31 510.554.855,32

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi 595.226.772,75 1.315.854.993,00

Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan 28.436.963.961,60 49.880.783.525,42

Badan Lingkungan Hidup 114.331.298,50 135.162.530,00

Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB 0,00 15.147.640,00

Dinas Sosial 244.287.197,00 6.461.519,00

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan 223.695.343,44 472.152.610,60

Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) 516.339.646,99 12.639.534.839,00

76
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Badan Penanaman Modal 14.858.000,00 60,00

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 34.526.419,29 21.044.198,00

Dinas Kepemudaan dan Keolahragaan 1.825.000.000,00 70.910.042,00

Badan Kesatuan Bangsa dan Politik 0,00 0,00

Satuan Polisi Pamong Praja 9.820.110,00 2.628.200,00

Badan Penanggulangan Bencana Daerah 36.321.000,00 19.761.800,00

Dewan Perwakilan Rakyat Daerah 0,00 0,00

Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah 0,00 0,00

Biro Administrasi Pemerintahan Umum 300.000,00 31.667.899,00

Biro Administrasi Kerjasama 0,00 0,00

Biro Hukum 1.300.000,00 0,00

Biro Administrasi Perekonomian 3.004.591.145,36 4.087.243.389,65

Biro Administrasi Pembangunan 0,00 0,00

Biro Administrasi Sumber Daya Alam 5.814.286,00 5.371.296.950,00

Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat 128.700,00 0,00

Biro Administrasi Kemasyarakatan 12.907.000,00 0,00

Biro Humas dan Protokol 0,00 0,00

Biro Organisasi 1.033.800,00 0,00

Biro Umum 46.555.764,00 232.065.233,00

Sekretariat DPRD 65.554.100,00 220.424.421,00

Badan Penelitian dan Pengembangan 220.872.950,00 1.251.929.189,00

Inspektorat Prov. Jatim 0,00 6.897.182,40

Dinas Pendapatan 70.594.154.223,00 64.122.484.411,00

Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (SKPD) 203.946.680.125,67 246.128.063.216,78

Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (PPKD) 3.367.278.793,50 0,00

Kantor Perwakilan Provinsi Jawa Timur 0,00 50.000.000,00

Bakorpembang Wilayah I Madiun 17.200.000,00 17.200.000,00

Bakorpembang Wilayah II Bojonegoro 1.264.929,00 4.941.000,00

Bakorpembang Wilayah III Malang 179.945.496,00 160.720.000,00

Bakorpembang Wilayah IV Pamekasan 1.678.000,00 0,00

Badan Kepegawaian Daerah 33.935.600,00 48.411.455,00

77
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Badan Pendidikan dan Pelatihan 0,00 0,00

Sekretariat Dewan Pengurus KORPRI Provinsi 32.355.970,00 29.644.520,00

Badan Ketahanan Pangan 775.706.122,36 1.125.247.216,40

Badan Pemberdayaan Masyarakat 394.899.982,00 652.062.447,00

Dinas Komunikasi dan Informatika 1.234.514,00 8.213.400,00

Sekretariat Komisi Penyiaran Indonesia Daerah 0,00 6.147.500,00

Badan Perpustakaan dan Kearsipan 8.464.550,00 47.926.100,00

Dinas Pertanian 816.538.673,80 157.645.139,61

Dinas Perkebunan 301.822.003,00 63.125.311,00

Dinas Peternakan 36.125.474,00 273.617.008,22

Dinas Kehutanan 24.672.826,00 17.480.560,00

Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral 32.836.500,00 2.856.400,00

Dinas Perikanan dan Kelautan 226.724.335,60 161.162.019,00

Dinas Perindustrian dan Perdagangan 170.719.345,00 2.118.460.535,77

Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah Bruto 2.562.452.219.832,42 2.394.287.168.279,97

Reciprocal Account (14.798.275.016,00) (17.571.434.759,00)

Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah Netto 2.547.653.944.816,42 2.376.715.733.520,97

Terdapat koreksi atas Penerimaan Lain-Lain pada Badan Pengelola Keuangan dan Aset
Daerah (PPKD) sebesar Rp68.105.233.333,34 atas Pengembalian Pinjaman Daerah sesuai
dengan Aging Schedule dari PT. BPD Jawa Timur Tbk. Pemerintah Provinsi Jawa Timur
belum memperoleh lampirat surat perjanjian pinjaman jangka panjang dari PT. BPD Jawa
Timur Tbk sehingga penyampaian pokok pinjaman dianggap penyampaian bunga
pinjaman.
Berdasarkan Laporan Hasil Reviu Inspektorat terhadap Laporan Keuangan Pemerintah
Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 terdapat koreksi atas pendapatan BLUD pada UPT – RS
Karsa Husada Batu sebesar Rp554.194,02 atas Kelebihan Pencatatan Jasa Giro.
Terdapat transaksi imbal balik (resiprocal transaction) antar instansi di Pemerintah
Provinsi Jawa Timur, yakni antara Belanja Barang – Belanja Kesehatan Masyarakat dengan
Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah – Pendapatan BLUD sebesar
Rp14.798.275.016,00. Terhadap realisasi akun Pendapatan BLUD ini telah dilakukan
penyesuaian pencatatan (eliminasi) pada tingkatan Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi
Jawa Timur dengan tidak mengubah laporan pada masing-masing SKPD yang memiliki
transaksi tersebut.

Pendapatan Transfer
Realisasi Transfer TA 2016 adalah sebesar Rp9.101.368.472.466,56 atau mencapai
98,17% dari target setelah perubahan sebesar Rp9.270.925.484.163,00. Realisasi TA 2016

78
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

lebih besar Rp2.316.065.056.953,69 atau meningkat 34,13% dibandingkan dengan


realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Transfer adalah sebagai berikut:
Tabel 18. Rincian Pendapatan Transfer TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Transfer Pemerintah Pusat
– Dana Perimbangan 9.237.037.405.163,00 9.039.003.358.881,00 (198.034.046.282,00) 3.115.619.118.152,00
Transfer Pemerintah Pusat
33.888.079.000,00 62.365.113.585,56 28.477.034.585,56 3.669.684.297.360,87
– Lainnya
Pendapatan Transfer 9.270.925.484.163,00 9.101.368.472.466,56 (169.557.011.696,44) 6.785.303.415.512,87

Transfer Pemerintah Pusat – Dana Perimbangan


Realisasi Transfer Pemerintah Pusat – Dana Perimbangan TA 2016 adalah sebesar
Rp9.039.003.358.881,00 atau mencapai 97,86% dari target setelah perubahan sebesar
Rp9.237.037.405.163,00. Realisasi TA 2016 lebih besar Rp5.923.384.240.729,00 atau
meningkat 190,12% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Transfer adalah sebagai berikut:
Tabel 19. Rincian Realisasi Transfer TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Dana Bagi Hasil Pajak 1.091.612.634.338,00 1.042.085.932.119,00 (49.526.702.219,00) 591.157.623.842,00


Dana Bagi Hasil Sumber
Daya Alam 430.537.321.625,00 364.134.129.300,00 (66.403.192.325,00) 438.294.622.310,00

Dana Alokasi Umum 1.672.878.372.000,00 1.672.878.372.000,00 0,00 1.587.261.707.000,00

Dana Alokasi Khusus 5.604.376.777.000,00 5.516.240.624.514,00 (88.136.152.486,00) 66.039.190.000,00

Bagi Hasil Cukai Tembakau 437.632.300.200,00 443.664.300.948,00 6.032.000.748,00 432.865.975.000,00


Transfer Pemerintah
Pusat – Dana 9.237.037.405.163,00 9.039.003.358.881,00 (198.034.046.282,00) 3.115.619.118.152,00
Perimbangan

Peningkatan yang secara signifikan terjadi pada realisasi TA 2016 dibandingkan dengan
realisasi TA 2015 disebabkan oleh adanya perubahan klasifikasi atas Transfer Pemerintah
Pusat yang semula diklasifikasikan sebagai Dana Penyesuaian pada Tahun Anggaran
berjalan diklasifikasikan sebagai Dana Alokasi Khusus, seperti Bantuan Operasional
Sekolah.
Rincian realisasi Transfer Pemerintah Pusat – Lainnya tersebut dikelola oleh
Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (PPKD).

Transfer Pemerintah Pusat – Lainnya


Realisasi Transfer Pemerintah Pusat – Lainnya TA 2016 adalah sebesar
Rp62.365.113.585,56 atau mencapai 184,03% dari target setelah perubahan sebesar
Rp33.888.079.000,00. Realisasi TA 2016 lebih rendah Rp3.607.319.183.775,31 atau

79
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

menurun 98,30% dibandingkan dengan realisasi TA 2015. Realisasi Pendapatan Transfer


Pusat dikelola oleh Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (PPKD).
Rincian realisasi Transfer adalah sebagai berikut:
Tabel 20. Realisasi Pendapatan Transfer TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Dana Penyesuaian 33.888.079.000,00 33.888.079.000,00 0,00 3.667.114.058.481,00

Dana Pengembalian 0,00 28.477.034.585,56 28.477.034.585,56 2.570.238.879,87

Transfer Pemerintah Pusat –


33.888.079.000,00 62.365.113.585,56 28.477.034.585,56 3.669.684.297.360,87
Lainnya

Penurunan yang secara signifikan terjadi pada realisasi TA 2016 dibandingkan dengan
realisasi TA 2015 disebabkan adanya perubahan klasifikasi atas Transfer Pemerintah Pusat
– Lainnya yang semula diklasifikasikan sebagai Dana Penyesuaian pada Tahun Anggaran
berjalan diklasifikasikan sebagai Dana Alokasi Khusus.
Realisasi Dana Pengembalian merupakan implementasi prinsip akuntansi, substansi
mengungguli bentuk formal (substance over form). Pendapatan ini terealisasi dan dicatat
meskipun tidak ditargetkan sebelumnya oleh Pemerintah Provinsi Jawa Timur.

Lain-lain Pendapatan Yang Sah


Realisasi Lain-lain Pendapatan yang Sah TA 2016 adalah sebesar
Rp42.958.979.806,00 atau mencapai 128,24% dari target setelah perubahan sebesar
Rp33.500.000.000,00. Realisasi TA 2016 lebih besar Rp2.459.841.847,00 atau meningkat
6,07persen dibandingkan dengan realisasi TA 2015. Lain-lain Pendapatan yang Sah terdiri
dari Pendapatan Hibah dari Pemerintah, Pendapatan Hibah dari
Badan/Lembaga/Organisasi Swasta Dalam Negeri.
Rincian realisasi Lain-lain Pendapatan yang Sah adalah sebagai berikut:
Tabel 21. Lain-Lain Pendapatan yang Sah TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Pendapatan Hibah 33.500.000.000,00 42.958.979.806,00 9.458.979.806,00 40.499.137.959,00

Lain-lain Pendapatan yang


33.500.000.000,00 42.958.979.806,00 9.458.979.806,00 40.499.137.959,00
Sah

80
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Rincian realisasi Pendapatan Hibah adalah sebagai berikut:


Tabel 22. Realisasi Pendapatan Hibah TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Pendapatan Hibah dari Pemerintah 0,00 6.232.931.394,00 6.232.931.394,00 5.473.016.061,00

Pendapatan Hibah dari


Badan/Lembaga/Organisasi 33.500.000.000,00 36.726.048.412,00 3.226.048.412,00 35.026.121.898,00
Swasta Dalam Negeri

Pendapatan Hibah 33.500.000.000,00 42.958.979.806,00 9.458.979.806,00 40.499.137.959,00

Belanja
Belanja adalah semua pengeluaran oleh Bendahara Umum Daerah yang
mengurangi Saldo Anggaran Lebih dalam periode tahun anggaran bersangkutan yang tidak
akan diperoleh pembayarannya kembali oleh pemerintah.
Realisasi Belanja TA 2016 adalah sebesar Rp17.056.688.791.473,08 atau
mencapai 96,02% dari anggaran setelah perubahan sebesar Rp17.763.999.894.235,11.
Realisasi TA 2016 lebih besar Rp1.927.340.244.104,33 atau meningkat 12,74%
dibandingkan dengan realisasi TA 2015. Rincian realisasi Transfer adalah sebagai berikut:

Tabel 23. Realisasi Belanja TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Belanja Operasi 15.384.795.799.068,11 14.886.622.532.946,01 (498.173.266.122,10) 12.842.601.930.376,76

Belanja Modal 2.279.204.095.167,00 2.150.594.111.043,00 (128.609.984.124,00) 2.258.320.071.661,60

Belanja Tak Terduga 100.000.000.000,00 19.472.147.484,07 (80.527.852.515,93) 28.426.545.330,39

Belanja 17.763.999.894.235,11 17.056.688.791.473,08 (707.311.102.762,03) 15.129.348.547.368,75

Grafik 5. Komposisi Realisasi Belanja TA 2016

Belanja  Belanja 
Modal Tak 
12,61% Terduga
0,11%

Belanja 
Operasi
87,28%

81
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Belanja Operasi
Realisasi Belanja Operasi TA 2016 adalah sebesar Rp14.886.622.532.946,01 atau
mencapai 96,76% dari anggaran setelah perubahan sebesar Rp15.384.795.799.068,11.
Realisasi TA 2016 lebih besar Rp2.026.449.167.809,25 atau meningkat 15,76%
dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Belanja Operasi adalah sebagai berikut:
Tabel 24. Realisasi Belanja Operasi TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Belanja Pegawai 3.110.774.235.496,00 2.889.889.317.480,00 (220.884.918.016,00) 2.468.088.258.022,20

Belanja Barang dan Jasa 4.657.439.651.042,11 4.542.087.711.210,77 (115.186.939.831,34) 4.654.757.397.637,74

Belanja Bunga 1.787.994.800,00 1.753.220.486,24 (34.774.313,76) 2.761.251.967,51

Belanja Hibah 7.595.299.482.730,00 7.436.283.341.899,00 (159.016.140.831,00) 5.701.353.955.824,31

Belanja Bantuan Sosial 19.494.435.000,00 16.443.941.870,00 (3.050.493.130,00) 15.641.066.925,00

Belanja Operasi 15.384.795.799.068,11 14.886.457.532.946,01 (498.173.266.122,10) 12.842.601.930.376,76

Belanja Pegawai
Realisasi Belanja Pegawai TA 2016 adalah sebesar Rp2.889.889.317.480,00 atau
mencapai 92,90% dari anggaran setelah perubahan sebesar Rp3.110.774.235.496,00.
Realisasi TA 2016 lebih besar Rp421.801.059.457,80 atau meningkat 17,09%
dibandingkan dengan realisasi TA 2015. Rincian realisasi Belanja Pegawai adalah sebagai
berikut:
Tabel 25. Realisasi Belanja Pegawai TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Gaji dan Tunjangan 1.345.731.487.680,00 1.261.214.039.808,00 (84.517.447.872,00) 1.209.908.860.910,20

Tambahan Penghasilan
850.173.552.920,00 785.003.526.673,00 (65.170.026.247,00) 310.121.018.505,00
PNS
Belanja Penerimaan lainnya
Pimpinan dan anggota 29.080.147.000,00 29.075.572.000,00 (4.575.000,00) 26.944.804.362,00
DPRD serta KDH/WKDH
Insentif Pemungutan Pajak
281.435.000.000,00 248.867.598.793,00 (32.567.401.207,00) 256.217.227.808,00
Daerah
Insentif Pemungutan
3.636.508.275,00 2.892.246.823,00 (744.261.452,00) 2.628.397.657,00
Retribusi Daerah

Honorarium PNS 192.270.979.425,00 174.436.254.891,00 (17.834.724.534,00) 244.066.212.919,00

Honorarium Non PNS 311.239.323.196,00 301.242.765.242,00 (9.996.557.954,00) 259.035.737.816,00

Uang Lembur 97.207.237.000,00 87.157.313.250,00 (10.049.923.750,00) 159.165.998.045,00

Belanja Pegawai 3.110.774.235.496,00 2.889.889.317.480,00 (220.884.918.016,00) 2.468.088.258.022,20

82
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Rincian realisasi Belanja Pegawai per SKPD adalah sebagai berikut:

Tabel 26. Realisasi Belanja Pegawai Per SKPD


TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Dinas Pendidikan 122.323.922.948,00 114.780.907.548,00

Dinas Kesehatan 45.777.268.072,00 33.292.395.503,00

UPT - Rumah Sakit Umum Karsa Husada Batu 18.279.353.223,00 14.913.382.731,00

UPT - Rumah Sakit Paru Jember 13.373.641.117,00 10.948.440.817,00

UPT - Rumah Sakit Paru Dungus Madiun 7.273.053.784,00 5.849.452.631,00

UPT - Rumah Sakit Kusta Kediri 7.557.547.734,00 6.112.730.380,00

UPT - Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto 11.836.180.544,00 9.728.510.983,00

UPT - Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur 7.207.562.897,00 5.391.725.654,00

UPT - Rumah Sakit Paru Surabaya 13.201.215.401,00 11.302.584.280,00

UPT - Rumah Sakit Umum Asy-Syaafi Pamekasan 5.469.420.111,00 3.985.215.234,00

UPT - Rumah Sakit Paru Manguharjo Madiun 5.147.194.035,00 4.078.173.737,00

UPT - Akademi Keperawatan Madiun 3.934.037.238,00 3.898.869.747,00

UPT - Akademi Gizi Surabaya 4.630.355.258,00 3.921.800.882,00

UPT - Pelatihan Kes. Masyarakat Murnajati Lawang 5.456.435.007,00 5.091.598.406,00

RSU. Dr. Soetomo Surabaya 272.961.807.977,00 241.722.565.423,00

RSU. Dr. Saiful Anwar Malang 138.546.522.955,00 121.347.741.071,00

RSU. Dr. Soedono Madiun 59.304.920.345,00 52.853.169.072,00

RS. Haji Surabaya 63.349.049.377,00 57.969.967.764,00

RS. Jiwa Menur Surabaya 31.321.071.608,00 26.975.581.232,00

Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga 159.484.262.278,00 118.020.599.755,00

Dinas Pekerjaan Umum Pengairan 81.890.019.023,00 61.391.477.505,00

Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang 29.792.241.260,00 21.958.064.190,00

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi 41.629.563.528,00 37.164.233.065,00

Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan 96.325.038.637,00 72.062.294.276,00

Badan Lingkungan Hidup 15.561.163.677,00 10.539.113.438,00

Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB 10.806.131.577,00 9.670.511.011,00

Dinas Sosial 124.495.702.384,00 85.258.931.488,00

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan 116.290.178.661,00 84.331.927.643,00

Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) 23.031.260.750,00 25.188.638.173,00

83
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Badan Penanaman Modal 27.020.484.158,00 24.014.921.204,00

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 39.847.727.132,00 31.188.352.552,00

Dinas Kepemudaan dan Keolahragaan 19.977.301.095,00 14.611.437.961,00

Badan Kesatuan Bangsa dan Politik 12.412.637.764,00 12.186.042.545,00

Satuan Polisi Pamong Praja 18.133.134.848,00 14.047.560.802,00

Badan Penanggulangan Bencana Daerah 8.270.044.339,00 7.119.937.656,00

Dewan Perwakilan Rakyat Daerah 50.062.172.550,00 43.737.207.345,00

Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah 18.498.495.520,00 16.365.953.712,00

Biro Administrasi Pemerintahan Umum 4.513.303.942,00 5.275.872.101,00

Biro Administrasi Kerjasama 4.584.658.990,00 4.024.161.000,00

Biro Hukum 5.738.880.000,00 4.712.346.000,00

Biro Administrasi Perekonomian 6.766.783.000,00 6.852.547.000,00

Biro Administrasi Pembangunan 7.304.185.000,00 6.439.378.000,00

Biro Administrasi Sumber Daya Alam 4.143.885.000,00 4.944.336.800,00

Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat 5.893.077.000,00 5.562.057.500,00

Biro Administrasi Kemasyarakatan 8.007.241.500,00 5.895.707.000,00

Biro Humas dan Protokol 4.499.834.000,00 3.155.695.000,00

Biro Organisasi 4.808.580.800,00 3.987.940.550,00

Biro Umum 64.412.032.376,00 61.030.000.827,00

Sekretariat DPRD 28.025.289.388,00 23.271.236.950,00

Badan Penelitian dan Pengembangan 13.714.467.767,00 13.144.680.534,00

Inspektorat Prov. Jatim 22.494.969.233,00 17.375.556.835,20

Dinas Pendapatan 348.125.219.330,00 369.196.527.632,00

Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (SKPD) 87.890.512.445,00 75.926.335.004,00

Kantor Perwakilan Provinsi Jawa Timur 8.791.160.952,00 7.221.808.749,00

Bakorpembang Wilayah I Madiun 7.889.739.636,00 5.932.016.379,00

Bakorpembang Wilayah II Bojonegoro 6.379.018.224,00 4.616.139.467,00

Bakorpembang Wilayah III Malang 6.460.213.598,00 5.040.930.360,00

Bakorpembang Wilayah IV Pamekasan 5.767.787.478,00 4.255.868.026,00

Badan Kepegawaian Daerah 22.038.665.974,00 17.140.086.665,00

Badan Pendidikan dan Pelatihan 28.657.594.648,00 29.427.101.381,00

84
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Sekretariat Dewan Pengurus KORPRI Provinsi 4.999.745.339,00 4.593.024.951,00

Badan Ketahanan Pangan 17.091.222.417,00 15.071.150.365,00

Badan Pemberdayaan Masyarakat 16.279.805.204,00 17.874.706.976,00

Dinas Komunikasi dan Informatika 20.662.722.677,00 19.515.157.415,00

Sekretariat Komisi Penyiaran Indonesia Daerah 3.461.130.714,00 3.514.770.669,00

Badan Perpustakaan dan Kearsipan 25.209.289.236,00 23.244.043.731,00

Dinas Pertanian 130.879.563.015,00 95.893.655.241,00

Dinas Perkebunan 18.481.537.614,00 16.546.737.568,00

Dinas Peternakan 37.062.098.784,00 31.377.831.071,00

Dinas Kehutanan 32.174.128.218,00 23.652.147.472,00

Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral 16.267.863.960,00 11.241.926.326,00

Dinas Perikanan dan Kelautan 57.986.964.511,00 43.291.114.986,00

Dinas Perindustrian dan Perdagangan 71.948.026.698,00 54.821.644.075,00

Belanja Pegawai 2.889.889.317.480,00 2.468.088.258.022,20

Belanja Barang dan Jasa


Realisasi Belanja Barang dan Jasa TA 2016 adalah sebesar
Rp4.542.252.711.210,77 atau mencapai 97,53% dari anggaran setelah perubahan sebesar
Rp4.657.439.651.042,11. Realisasi TA 2016 lebih rendah Rp130.076.121.185,97 atau
menurun 2,78% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Belanja Barang dan Jasa adalah sebagai berikut:

Tabel 27. Realisasi Belanja Barang dan Jasa TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Belanja Bahan Pakai Habis 426.971.743.403,00 465.181.140.767,62 38.209.397.364,62 437.231.391.266,07

Belanja Bahan/Material 617.800.396.945,78 648.936.478.037,43 31.136.081.091,65 682.707.567.792,00

Belanja Jasa 1.473.462.857.203,00 1.435.701.846.583,73 (37.761.010.619,27) 1.333.945.125.216,79

Belanja Premi, Iuran, Asuransi


5.943.571.108,00 4.029.225.748,00 (1.914.345.360,00) 3.767.508.330,50
dan Pemeriksaan Kesehatan
Belanja Perawatan Kendaraan
22.786.196.858,00 20.401.375.708,00 (2.384.821.150,00) 20.287.423.571,00
Bermotor
Belanja Cetak dan
115.599.576.013,33 104.592.485.571,00 (11.007.090.442,33) 120.770.784.033,00
Penggandaan
Belanja Sewa Tanah/Jalan/
39.887.772.750,00 37.177.675.169,00 (2.710.097.581,00) 52.846.306.843,00
Rumah/Gedung/Gudang/Parkir

Belanja Sewa Sarana Mobilitas 15.689.440.000,00 14.252.804.776,00 (1.436.635.224,00) 13.590.440.844,00

85
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Belanja Sewa Alat
387.045.000,00 362.160.500,00 (24.884.500,00) 84.773.105.670,00
Berat/Peralatan
Belanja Sewa Perlengkapan
84.961.829.200,00 81.280.662.139,00 (3.681.167.061,00) 5.022.384.227,00
dan Peralatan Kantor
Belanja Makanan dan
240.393.856.547,00 220.957.727.066,00 (19.436.129.481,00) 233.415.221.767,00
Minuman

Belanja Pakaian dan Atributnya 14.039.992.250,00 12.419.548.100,00 (1.620.444.150,00) 12.378.299.542,00

Belanja Pakaian Kerja 20.932.619.600,00 20.033.730.971,00 (898.888.629,00) 22.712.485.867,00

Belanja Pakaian khusus dan


13.480.602.228,00 12.849.962.772,00 (630.639.456,00) 12.451.517.033,00
Hari-Hari Tertentu

Belanja Perjalanan Dinas 497.396.647.568,00 453.090.901.207,00 (44.305.746.361,00) 455.304.717.856,00

Belanja Beasiswa Pendidikan


15.823.776.000,00 15.322.026.750,00 (501.749.250,00) 15.226.938.500,00
PNS / Non PNS
Belanja Kursus, Pelatihan,
Sosialisasi dan Bimbingan 22.780.193.600,00 19.372.986.510,00 (3.407.207.090,00) 16.403.138.240,00
Teknis

Belanja Pemeliharaan 834.081.252.968,00 810.759.290.750,99 (23.321.962.217,01) 906.546.050.666,38

Belanja Jasa Konsultansi 141.920.044.900,00 132.588.144.965,00 (9.331.899.935,00) 183.149.677.674,00

Belanja Kesehatan Masyarakat 38.000.000.000,00 18.518.400.774,00 (19.481.599.226,00) 21.042.196.022,00

Uang/Barang untuk diberikan


kepada pihak
ketiga/masyarakat Pemenang 15.100.236.900,00 14.424.136.345,00 (676.100.555,00) 20.986.116.677,00
Perlombaan
/Kompetisi/Kejuaraan
Belanja Barang Yang Akan
Dijual Kepada 0,00 0,00 0,00 199.000.000,00
Masyarakat/Pihak Ketiga

Belanja Barang dan Jasa 4.657.439.651.042,11 4.542.252.711.210,77 (115.351.939.831,34) 4.654.757.397.637,74

Tidak tercapainya realisasi Belanja Barang dan Jasa sesuai dengan yang dianggarkan,
antara lain disebabkan oleh adanya anggaran Belanja Barang dan Jasa yang ditujukan untuk
berjaga-jaga atau mengikuti/sesuai dengan pendapatannya sehingga realisasinya
disesuaikan dengan kebutuhan/kemampuan pada tahun anggaran berjalan; dan
Adanya realisasi Belanja Bahan Pakai Habis dan Belanja Bahan/Material yang melampaui
anggarannya disebabkan oleh penggunaan fleksibilitas yang tidak melampaui ambang
batas selaku pelaksana Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah yang
didasari pada Surat Pemberitahuan kepada Kepala Daerah oleh Kepala BLUD.
Rincian realisasi Belanja Barang dan Jasa per SKPD adalah sebagai berikut:
Tabel 28. Belanja Barang dan Jasa per SKPD
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Dinas Pendidikan 130.363.849.093,00 240.297.792.611,00

Dinas Kesehatan 64.303.255.394,00 76.491.476.939,00

UPT - Rumah Sakit Umum Karsa Husada Batu 41.807.785.359,00 29.659.519.259,00

UPT - Rumah Sakit Paru Jember 16.872.673.418,00 16.917.801.158,50

86
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
UPT - Rumah Sakit Paru Dungus Madiun 10.050.206.995,00 7.207.523.122,00

UPT - Rumah Sakit Kusta Kediri 6.391.654.050,00 5.600.562.919,00

UPT - Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto 23.785.019.926,00 23.880.157.079,00

UPT - Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur 32.569.494.608,00 23.022.957.722,00

UPT - Rumah Sakit Paru Surabaya 13.282.938.651,00 11.362.036.005,00

UPT - Rumah Sakit Umum Asy-Syaafi Pamekasan 17.522.567.237,00 14.305.569.453,00

UPT - Rumah Sakit Paru Manguharjo Madiun 7.760.299.590,00 5.958.903.121,00

UPT - Akademi Keperawatan Madiun 5.593.360.726,00 3.186.900.478,00

UPT - Akademi Gizi Surabaya 4.153.934.169,00 3.026.682.499,00

UPT - Pelatihan Kes. Masyarakat Murnajati Lawang 10.120.800.133,00 7.650.056.355,00

RSU. Dr. Soetomo Surabaya 944.021.244.810,36 911.189.883.341,07

RSU. Dr. Saiful Anwar Malang 570.324.236.662,69 517.164.068.114,00

RSU. Dr. Soedono Madiun 185.954.371.374,00 160.238.422.345,00

RS. Haji Surabaya 155.166.879.969,00 142.847.836.897,00

RS. Jiwa Menur Surabaya 38.237.682.552,00 38.858.595.648,00

Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga 330.780.899.181,00 398.766.119.071,00

Dinas Pekerjaan Umum Pengairan 91.409.158.372,00 183.107.258.929,00

Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang 37.642.210.730,00 45.496.466.897,64

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi 48.045.658.377,00 45.651.347.012,00

Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan 162.035.489.889,00 173.662.640.653,93

Badan Lingkungan Hidup 20.404.366.939,00 18.131.097.539,00

Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB 6.222.004.407,00 11.197.962.753,00

Dinas Sosial 61.024.964.539,00 55.419.511.530,00

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan 144.216.857.119,00 55.959.604.938,00

Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) 80.219.060.841,00 117.073.968.276,00

Badan Penanaman Modal 21.540.292.816,00 27.095.363.500,00

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 68.856.512.649,00 77.107.665.726,00

Dinas Kepemudaan dan Keolahragaan 26.901.461.737,00 22.605.536.073,00

Badan Kesatuan Bangsa dan Politik 5.717.055.597,00 8.143.537.682,00

Satuan Polisi Pamong Praja 5.624.509.693,00 7.915.128.691,00

Badan Penanggulangan Bencana Daerah 5.639.067.275,00 6.355.617.574,00

Biro Administrasi Pemerintahan Umum 5.692.235.933,00 8.342.385.398,00

87
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Biro Administrasi Kerjasama 11.757.979.306,00 13.838.864.408,00

Biro Hukum 5.436.843.980,00 3.311.347.272,00

Biro Administrasi Perekonomian 18.338.210.109,73 33.708.197.458,00

Biro Administrasi Pembangunan 9.089.144.811,00 10.951.460.894,00

Biro Administrasi Sumber Daya Alam 4.055.031.733,00 7.838.680.693,00

Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat 5.013.636.483,00 5.983.771.832,00

Biro Administrasi Kemasyarakatan 22.239.909.876,00 19.442.106.557,00

Biro Humas dan Protokol 15.072.678.212,00 14.770.908.294,00

Biro Organisasi 8.293.455.506,00 8.577.559.991,00

Biro Umum 61.056.634.046,00 46.993.380.994,00

Sekretariat DPRD 104.398.131.268,00 94.136.703.032,00

Badan Penelitian dan Pengembangan 15.728.714.320,00 22.416.010.592,00

Inspektorat Prov. Jatim 10.802.139.202,00 8.853.162.032,00

Dinas Pendapatan 116.291.636.111,84 120.003.420.665,00

Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (SKPD) 29.014.272.428,00 22.666.388.560,00

Kantor Perwakilan Provinsi Jawa Timur 22.972.186.037,00 16.364.215.618,00

Bakorpembang Wilayah I Madiun 2.646.883.061,00 3.658.066.992,00

Bakorpembang Wilayah II Bojonegoro 2.274.390.975,15 3.163.179.629,00

Bakorpembang Wilayah III Malang 2.279.323.965,00 3.389.685.750,00

Bakorpembang Wilayah IV Pamekasan 3.172.523.406,00 3.521.468.271,00

Badan Kepegawaian Daerah 9.915.178.873,00 11.781.265.369,00

Badan Pendidikan dan Pelatihan 81.375.256.796,00 108.711.666.048,00

Sekretariat Dewan Pengurus KORPRI Provinsi 8.054.435.004,00 8.754.453.220,00

Badan Ketahanan Pangan 35.347.653.990,00 31.774.451.488,15

Badan Pemberdayaan Masyarakat 32.953.228.266,00 41.167.459.784,00

Dinas Komunikasi dan Informatika 18.277.956.739,00 14.790.242.892,00

Sekretariat Komisi Penyiaran Indonesia Daerah 2.304.152.413,00 3.160.209.658,00

Badan Perpustakaan dan Kearsipan 14.064.339.494,00 20.631.880.454,00

Dinas Pertanian 52.259.167.848,00 64.223.689.328,00

Dinas Perkebunan 50.210.808.997,00 51.332.987.578,00

Dinas Peternakan 44.893.632.654,00 81.514.416.231,00

Dinas Kehutanan 15.944.476.811,00 26.356.431.233,00

88
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral 10.638.048.447,00 10.327.340.746,00

Dinas Perikanan dan Kelautan 209.865.223.938,00 138.256.292.890,81

Dinas Perindustrian dan Perdagangan 100.429.640.309,00 95.059.508.633,64

Belanja Barang dan Jasa 4.556.720.986.226,77 4.672.328.832.396,74

resiprocal transaction 14.798.275.016,00 17.571.434.759,00

Belanja Barang dan Jasa Netto 4.542.252.711.210,77 4.654.757.397.637,74

Realisasi Belanja Barang dan Jasa telah dilakukan penyesuaian penyajian berupa
pengurangan atas Anggaran dan Realisasi Belanja Hibah Barang / Jasa yang Diserahkan
Kepada Badan / Lembaga / Organisasi Kemasyarakatan yang Berbadan Hukum Indonesia
dan Belanja Bantuan Sosial Barang pada tingkatan Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi
Jawa Timur dengan tidak mengubah Laporan pada masing-masing SKPD yang memiliki
transaksi tersebut.
Terdapat transaksi imbal balik (resiprocal transaction) antar instansi di Pemerintah
Provinsi Jawa Timur, yakni antara Belanja Barang dan Jasa – Belanja Kesehatan
Masyarakat dengan Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah – Pendapatan BLUD
sebesar Rp14.798.275.016,00. Terhadap realisasi akun Belanja Kesehatan Masyarakat
telah dilakukan penyesuaian pencatatan (eliminasi) pada tingkatan Laporan Keuangan
Pemerintah Provinsi Jawa Timur dengan tidak mengubah laporan pada masing-masing
SKPD yang terdapat transaksi tersebut.
Berdasarkan Laporan Hasil Reviu Inspektorat terhadap Laporan Keuangan Pemerintah
Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 terdapat koreksi pada:
a. realisasi rekening Belanja Operasi yakni Belanja Barang dan Jasa – Belanja Bahan
Pakai Habis yang dikoreksi pada rekening Belanja Barang dan Jasa – Belanja
Bahan/Material pada UPT – RS Paru Surabaya sebesar Rp207.039.245,00;
b. realisasi rekening Belanja Operasi – Belanja Barang dan Jasa – Belanja Bahan Pakai
Habis yang dikoreksi pada rekening Belanja Modal Belanja Peralatan dan Mesin pada
UPT – RS Mata Masyarakat Surabaya sebesar Rp165.000.000,00.

Dengan demikian saldo belanja Barang dan Jasa tahun 2015 sebesar
Rp4.542.252.711.210,77.

 
Belanja Bunga 
Realisasi Belanja Bunga TA 2016 adalah sebesar Rp1.753.220.486,24 atau
mencapai 98,06% dari anggaran setelah perubahan sebesar Rp1.787.994.800,00. Realisasi
TA 2016 lebih rendah Rp1.008.031.481,27 atau menurun 36,51% dibandingkan dengan
realisasi TA 2015.

89
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Rincian realisasi Belanja Bunga adalah sebagai berikut:


Tabel 29. Belanja Bunga TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Bunga Utang Pinjaman 1.787.994.800,00 1.753.220.486,24 (34.774.313,76) 2.761.251.967,51

Belanja Bunga 1.787.994.800,00 1.753.220.486,24 (34.774.313,76) 2.761.251.967,51

Rincian realisasi Belanja Bunga per SKPD adalah sebagai berikut:


Tabel 30. Belanja Bunga per SKPD
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RSU. Dr. Soetomo Surabaya 865.225.694,58 1.226.047.453,70

RSU. Dr. Saiful Anwar Malang 887.994.791,66 1.429.973.958,34

RSU. Dr. Soedono Madiun 0,00 105.230.555,47

Belanja Bunga 1.753.220.486,24 2.761.251.967,51

Belanja Bunga tersebut didasarkan pada:


a. Surat PT Bank Jatim Nomor 048/499/KMK tanggal 3 September 2010 kepada Direktur
RSUD Dr.Soetomo perihal persetujuan permohonan kredit investasi dengan rincian:
1) plafond kredit sebesar Rp20.000.000.000,00;
2) suku bunga kredit 10,75% pertahun dihitung harian;
3) jangka waktu kredit selama 96 bulan sejak penandatanganan akad kredit dengan
grace period angsuran pokok selama 24 bulan;
b. Surat PT Bank Jatim Nomor 048/510/KMK tanggal 8 September 2010 kepada Direktur
RSUD Dr.Saiful Anwar perihal persetujuan permohonan kredit investasi dengan
rincian:
1) plafond kredit sebesar Rp30.000.000.000,00;
2) suku bunga kredit 10,75% pertahun dihitung harian;
3) jangka waktu kredit selama 84 bulan sejak penandatanganan akad kredit dengan
grace period angsuran pokok selama 12 bulan;
c. Surat PT Bank Jatim Nomor 048/511/KMK tanggal 8 September 2010 kepada Direktur
RSUD Dr.Soedono perihal persetujuan permohonan kredit investasi dengan rincian:
1) plafond kredit sebesar Rp10.000.000.000,00;
2) suku bunga kredit 10,75% pertahun dihitung harian;
3) jangka waktu kredit selama 60 bulan sejak penandatanganan akad kredit dengan
grace period angsuran pokok selama 10 bulan;

Belanja Hibah
Realisasi Belanja Hibah TA 2016 adalah sebesar Rp7.436.283.341.899,00 atau
mencapai 97,91% dari anggaran setelah perubahan sebesar Rp7.595.299.482.730,00.
Realisasi TA 2016 lebih besar Rp1.734.929.386.074,69 atau meningkat 30,43%
dibandingkan dengan realisasi TA 2015.

90
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Rincian realisasi Belanja Hibah adalah sebagai berikut:

Tabel 31. Realisasi Belanja Hibah TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Belanja Hibah kepada
86.500.000.000,00 84.454.664.200,00 (2.045.335.800,00) 112.482.129.000,00
Pemerintah Pusat
Belanja Hibah kepada
Badan / Lembaga /
Organisasi Kemasyarakatan 1.956.110.000.000,00 1.843.923.090.699,00 (112.186.909.301,00) 1.663.107.941.861,00
yang Berbadan Hukum
Indonesia.
Belanja Hibah BOS Kepada
Satuan Pendidikan Dasar 5.329.536.600.000,00 5.292.045.200.000,00 (37.491.400.000,00) 3.637.147.297.991,31
dan Menengah
Belanja Hibah Barang / Jasa
yang Diserahkan Kepada
Badan / Lembaga /
223.152.882.730,00 215.860.387.000,00 (7.292.495.730,00) 288.616.586.972,00
Organisasi Kemasyarakatan
yang Berbadan Hukum
Indonesia

Belanja Hibah 7.595.299.482.730,00 7.436.283.341.899,00 (159.016.140.831,00) 5.701.353.955.824,31

Tidak tercapainya realisasi Belanja Hibah sesuai dengan yang dianggarkan, antara lain
disebabkan oleh adanya anggaran Belanja Hibah Barang di SKPD yang telah melalui
proses lelang di ULP, namun hingga akhir proses tidak terdapat penyedia yang dapat
memenuhi kualifikasi yang ditetapkan.
Rincian realisasi Belanja Hibah per SKPD adalah sebagai berikut:
Tabel 32. Rincian Realisasi Belanja Hibah per SKPD
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (PPKD) 7.220.422.954.899,00 5.412.737.368.852,31

Dinas Pendidikan 0,00 0,00

Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang 21.552.984.260,00 41.128.389.940,00

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan 0,00 861.499.750,00

Biro Administrasi Kemasyarakatan 327.140.000,00 279.000.000,00

Badan Ketahanan Pangan 51.450.039.885,00 26.810.337.256,00

Badan Perpustakaan dan Kearsipan 9.826.818.400,00 12.710.399.174,00

Dinas Pertanian 34.156.341.730,00 62.670.788.735,00

Dinas Perkebunan 24.527.898.175,00 37.887.442.250,00

Dinas Peternakan 16.325.348.000,00 53.450.287.545,00

Dinas Kehutanan 865.855.000,00 3.660.481.775,00

Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral 2.668.785.500,00 3.888.952.242,00

Dinas Perikanan dan Kelautan 54.159.176.050,00 43.895.573.605,00

91
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Dinas Perindustrian dan Perdagangan 0,00 1.373.434.700,00

Belanja Hibah 7.436.283.341.899,00 5.701.353.955.824,31

Realisasi Belanja Hibah telah dilakukan penyesuaian penyajian pada Laporan Realisasi
Anggaran berupa penambahan atas Anggaran dan Realisasi Belanja Hibah Barang/Jasa
yang Diserahkan Kepada Badan/Lembaga/Organisasi Kemasyarakatan yang Berbadan
Hukum Indonesia yang berasal dari Belanja Barang dan Jasa. Penyesuaian penyajian ini
dilakukan pada tingkatan Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur dengan
tidak mengubah Laporan pada masing-masing SKPD yang memiliki transaksi tersebut.

Sampai dengan tanggal 24 Mei 2017 masih terdapat penerima hibah pada
sebelas SKPD yang belum menyampaikan laporan pertanggungjawaban
penggunaan dana hibah sebesar Rp344.229.724.801,49 dengan rincian sebagai
berikut.
Tabel 33. Belanja Hibah yang Belum Dipertanggungjawabkan Per 24 Mei 2017

Realisasi Hibah Belum SPJ


No SKPD
(Rp) (Rp)
1 Dinas Pendidikan (Selain BOS) 60.575.000.000,00 31.380.000.000,00
2 Dinas PU Cipta Karya dan Tata Ruang 174.545.000.000,00 15.670.000.000,00
3 Dinas PU Pengairan (Sumber Daya Air) 204.829.000.000,00 125.954.000.000,00
4 Dinas PU Bina Marga 200.516.500.000,00 54.809.000.000,00
5 Biro Perekonomian 13.284.000.000,00 175.000.000,00
6 Biro Administrasi Kemasyarakatan 807.231.000.000,00 69.746.520.000,00
7 Biro Administrasi Pembangunan 338.048.000.000,00 41.795.000.000,00
8 Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat 20.690.000.000,00 250.000.000,00
9 Biro Administrasi Sumber Daya Alam 6.624.000.000,00 0,00
10 Badan Ketahanan Pangan 2.940.000.000,00 70.000.000,00
11 Dinas Pendidikan (BOS) 5.292.045.200.000,00 4.380.204.801,49
Jumlah 7.121.327.700.000,00 344.229.724.801,49

Belanja Bantuan Sosial


Realisasi Belanja Bantuan Sosial TA 2016 adalah sebesar Rp16.443.941.870,00
atau mencapai 84,35% dari anggaran setelah perubahan sebesar Rp19.494.435,000,00.
Realisasi TA 2016 lebih besar Rp802.874.945,00 atau meningkat 5,13% dibandingkan
dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Belanja Bantuan Sosial adalah sebagai berikut:
Tabel 34. Realiasi Belanja Bantuan Sosial TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Belanja Bantuan Sosial Kepada
10.800.000.000,00 8.747.792.000,00 (2.052.208.000,00) 8.130.227.000,00
Anggota Masyarakat

Belanja Bantuan Sosial Barang 8.694.435.000,00 7.696.149.870,00 (998.285.130,00) 7.510.839.925,00

92
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Belanja Bantuan Sosial 19.494.435.000,00 16.443.941.870,00 (3.050.493.130,00) 15.641.066.925,00

Tidak tercapainya realisasi Belanja Bantuan Sosial sesuai dengan yang dianggarkan, antara
lain disebabkan oleh adanya anggaran Belanja Bantuan Sosial Barang di SKPD yang
sedianya akan diserahkan kepada pengungsi Syi’ah Madura untuk mendukung kegiatan
relokasi, namun sampai dengan berakhirnya Tahun Anggaran 2016 relokasi para pengungsi
belum dilaksanakan.
Rendahnya realisasi Belanja Bantuan Sosial diantaranya disebabkan oleh Belanja
Bantuan Sosial Barang yang sedianya akan diserahkan kepada pengungsi syiah untuk
mendukung kegiatan relokasi, namun sampai dengan berakhirnya Tahun Anggaran 2016
para pengungsi tidak kunjung kembali ke kediaman masing-masing.
Rincian realisasi Belanja Bantuan Sosial per SKPD adalah sebagai berikut:
Tabel 35. Realisasi Belanja Bantuan Sosial per SKPD
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (PPKD) 8.747.792.000,00 8.130.227.000,00

Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang 0,00 0,00

Dinas Sosial 7.348.475.870,00 6.252.712.925,00

Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat 197.824.000,00 0,00

Badan Ketahanan Pangan 149.850.000,00 352.442.000,00

Dinas Pertanian 0,00 905.685.000,00

Belanja Bantuan Sosial 16.443.941.870,00 15.641.066.925,00

Realisasi Belanja Bantuan Sosial telah dilakukan penyesuaian penyajian pada Laporan
Realisasi Anggaran berupa penambahan atas Anggaran dan Realisasi Belanja Bantuan
Sosial Barang yang berasal dari Belanja Barang dan Jasa. Penyesuaian penyajian ini
dilakukan pada tingkatan Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur dengan
tidak mengubah Laporan pada masing-masing SKPD yang terdapat transaksi tersebut.

Berdasarkan hasil pemeriksaan atas realisasi Belanja Bantuan Sosial diketahui bahwa
terdapat permasalahan-permasalahan sebagai berikut.
a. Proses pencairan dana bantuan sosial belum sesuai dengan Peraturan Gubernur Jawa
Timur;
b. Terdapat bantuan sosial yang disampaikan setelah tahun anggaran 2016 berakhir
Berdasarkan hasil pemeriksaan dokumen atas rekening koran bendahara pengeluaran
pembantu PPKD pada Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat dan kuitansi
penyerahan bantuan sosial kepada penerima bantuan menunjukkan bahwa terdapat
bantuan sosial yang diberikan setelah tahun anggaran 2016 berakhir sebesar
Rp1.083.941.000,00.
 
Belanja Modal 
Realisasi Belanja Modal TA 2016 adalah sebesar Rp2.150.594.111.043,00 atau
mencapai 94,36% dari anggaran setelah perubahan sebesar Rp2.279.204.095.167,00.
Realisasi TA 2016 lebih rendah Rp107.725.960.618,60 atau menurun 4,77% dibandingkan
dengan realisasi TA 2015.

93
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Rincian realisasi Belanja Modal adalah sebagai berikut:


Tabel 36. Realisasi Belanja Modal TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Belanja Tanah 47.879.995.580,00 33.422.887.298,00 (14.457.108.282,00) 4.212.296.850,00

Belanja Peralatan dan


1.012.384.798.867,00 950.635.033.497,00 (61.749.765.370,00) 811.087.745.609,00
Mesin

Belanja Gedung dan


840.100.233.129,00 801.323.756.549,00 (38.776.476.580,00) 883.269.599.347,11
Bangunan

Belanja Jalan, Irigasi dan


358.472.633.091,00 345.799.968.429,00 (12.672.664.662,00) 541.331.927.658,49
Jaringan

Belanja Aset Tetap Lainnya 2.696.759.500,00 2.583.411.270,00 (113.348.230,00) 3.821.443.200,00

Belanja Aset Lainnya 17.669.675.000,00 16.829.054.000,00 (840.621.000,00) 14.597.058.997,00

Belanja Modal 2.279.204.095.167,00 2.150.594.111.043,00 (128.609.984.124,00) 2.258.320.071.661,60

Belanja Tanah
Realisasi Belanja Tanah TA 2016 adalah sebesar Rp33.422.887.298,00 atau
mencapai 69,81% dari anggaran setelah perubahan sebesar Rp47.879.995.580,00. Realisasi
TA 2016 lebih besar Rp29.210.590.448,00 atau meningkat 693,46% dibandingkan dengan
realisasi TA 2015. Rincian realisasi Belanja Tanah adalah sebagai berikut:
Tabel 37. Realisasi Belanja Modal Tanah

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Belanja Modal Tanah 47.879.995.580,00 33.422.887.298,00 (14.457.108.282,00) 4.212.296.850,00

Belanja Tanah 47.879.995.580,00 33.422.887.298,00 (14.457.108.282,00) 4.212.296.850,00

Tidak tercapainya realisasi Belanja Tanah sesuai dengan yang dianggarkan, antara lain
disebabkan oleh:
a. Lebih rendahnya nilai appraisal tanah dari yang dianggarkan oleh SKPD untuk
melakukan pembelian tanah;
b. Terkendalanya proses penetapan lokasi lahan, seperti lokasi lahan Pusat Pengolahan
Limbah Industri B3.

Rincian realisasi Belanja Tanah per SKPD adalah sebagai berikut:


Tabel 38. Belanja Modal Tanah per SKPD
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RSU. Dr. Soedono Madiun 14.528.800.000,00 0,00

94
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga 4.665.816.822,00 0,00

Dinas Pekerjaan Umum Pengairan 1.371.900,00 3.701.339.850,00

Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang 13.323.138.576,00 0,00

Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan 0,00 212.322.000,00

Badan Lingkungan Hidup 0,00 0,00

Dinas Sosial 175.760.000,00 80.000.000,00

Dinas Perikanan dan Kelautan 728.000.000,00 0,00

Dinas Perindustrian dan Perdagangan 0,00 218.635.000,00

Belanja Tanah 33.422.887.298,00 4.212.296.850,00

Belanja Peralatan dan Mesin


Realisasi Belanja Modal TA 2016 adalah sebesar Rp950.635.033.497,00 atau
mencapai 93,92% dari anggaran setelah perubahan sebesar Rp1.012.384.798.867,00.
Realisasi TA 2016 lebih besar Rp139.547.287.888,00 atau meningkat 17,20%
dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Belanja Modal adalah sebagai berikut:
Tabel 39. Belanja Modal Peralatan dan Mesin TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Berat 72.551.925.400,00 70.062.926.735,00 (2.488.998.665,00) 45.059.682.991,00

Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Angkutan


23.144.928.600,00 21.927.432.624,00 (1.217.495.976,00) 37.906.472.803,00
Darat Bermotor
Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Angkutan
3.167.135.000,00 2.701.533.060,00 (465.601.940,00) 2.259.682.990,00
Darat Tidak Bermotor
Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Angkutan
10.341.430.000,00 10.265.725.000,00 (75.705.000,00) 3.066.786.900,00
di Air Bermotor
Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Angkutan
200.000.000,00 199.991.000,00 (9.000,00) 408.980.000,00
di Air Tidak Bermotor

Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Bengkel 15.005.954.875,00 14.453.335.255,00 (552.619.620,00) 9.097.511.850,00

Belanja Modal Pengadaan Alat-alat


8.669.360.387,00 8.542.556.930,00 (126.803.457,00) 8.996.347.700,00
Pengolahan Pertanian dan Peternakan
Belanja Modal Pengadaan Peralatan
169.379.948.233,00 159.696.882.539,00 (9.683.065.694,00) 191.986.775.848,00
dan/Perlengkapan kantor
Belanja Modal Pengadaan Penghias
7.835.698.050,00 7.255.728.427,00 (579.969.623,00) 3.830.252.455,00
Ruangan Rumah Tangga

Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Studio 16.731.301.143,00 15.479.339.606,00 (1.251.961.537,00) 23.368.216.665,00

Belanja Modal Pengadaan Alat-alat


6.419.912.500,00 5.989.004.740,00 (430.907.760,00) 5.056.964.541,00
Komunikasi

Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Ukur 5.297.499.443,00 4.826.737.131,00 (470.762.312,00) 7.387.826.215,00

Belanja Modal Pengadaan Alat-alat


639.928.623.836,00 598.185.073.375,00 (41.743.550.461,00) 449.033.504.441,00
Kedokteran

95
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Belanja Modal Pengadaan Alat-alat
33.711.081.400,00 31.048.767.075,00 (2.662.314.325,00) 23.628.740.210,00
Laboratorium

Belanja Peralatan dan Mesin 1.012.384.798.867,00 950.635.033.497,00 (61.749.765.370,00) 811.087.745.609,00

Tidak tercapainya realisasi Belanja Peralatan dan Mesin sesuai dengan anggaran
diantaranya disebabkan oleh:
a. Tidak tersedianya peralatan dan mesin yang dibutuhkan SKPD dalam e-catalogue ;
b. tidak tersedianya waktu yang cukup untuk melakukan pengadaan langsung ;
c. Anggaran belanja dialokasikan lebih besar untuk mengantisipasi kenaikan harga
barang; dan
d. Sisa lelang.

Rincian realisasi Belanja Peralatan dan Mesin per SKPD adalah sebagai berikut:
Tabel 40. Belanja Peralatan dan Mesin per SKPD
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Dinas Pendidikan 2.019.506.820,00 8.917.329.110,00

Dinas Kesehatan 2.372.677.000,00 2.722.950.988,00

UPT - Rumah Sakit Umum Karsa Husada Batu 94.574.797.727,00 22.038.664.868,00

UPT - Rumah Sakit Paru Jember 39.328.852.165,00 53.604.119.842,00

UPT - Rumah Sakit Paru Dungus Madiun 4.329.656.019,00 1.289.953.145,00

UPT - Rumah Sakit Kusta Kediri 1.366.781.225,00 2.850.740.600,00

UPT - Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto 3.764.948.250,00 12.297.313.628,00

UPT - Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur 27.921.500.369,00 27.161.100.816,00

UPT - Rumah Sakit Paru Surabaya 12.054.695.039,00 6.413.511.800,00

UPT - Rumah Sakit Umum Asy-Syaafi Pamekasan 5.110.480.668,00 5.351.417.672,00

UPT - Rumah Sakit Paru Manguharjo Madiun 3.206.695.114,00 19.696.462.688,00

UPT - Akademi Keperawatan Madiun 380.965.280,00 604.845.410,00

UPT - Akademi Gizi Surabaya 603.764.500,00 383.392.500,00

UPT - Pelatihan Kes. Masyarakat Murnajati Lawang 557.530.025,00 1.041.922.640,00

RSU. Dr. Soetomo Surabaya 189.339.932.546,00 174.685.698.466,00

RSU. Dr. Saiful Anwar Malang 159.068.889.379,00 129.688.158.271,00

RSU. Dr. Soedono Madiun 106.767.411.987,00 25.650.723.264,00

RS. Haji Surabaya 49.355.891.685,00 24.174.599.361,00

96
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RS. Jiwa Menur Surabaya 6.361.972.899,00 5.315.604.710,00

Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga 55.379.989.775,00 30.947.315.756,00

Dinas Pekerjaan Umum Pengairan 2.900.965.477,00 14.087.320.644,00

Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang 1.362.412.794,00 1.745.030.000,00

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi 1.632.491.210,00 3.046.702.206,00

Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan 27.733.315.346,00 31.518.691.240,00

Badan Lingkungan Hidup 7.062.330.834,00 618.259.915,00

Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB 133.740.200,00 836.966.150,00

Dinas Sosial 4.913.696.500,00 4.226.528.125,00

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan 24.803.023.808,00 7.452.765.016,00

Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) 1.492.341.579,00 4.290.138.125,00

Badan Penanaman Modal 1.166.130.661,00 5.470.336.216,00

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 3.230.972.978,00 3.092.305.750,00

Dinas Kepemudaan dan Keolahragaan 484.330.000,00 402.487.000,00

Badan Kesatuan Bangsa dan Politik 776.056.200,00 556.038.680,00

Satuan Polisi Pamong Praja 164.703.560,00 336.941.000,00

Badan Penanggulangan Bencana Daerah 154.557.650,00 1.180.219.500,00

Biro Administrasi Pemerintahan Umum 89.375.000,00 208.779.560,00

Biro Administrasi Kerjasama 390.676.000,00 49.852.000,00

Biro Hukum 49.742.000,00 225.126.000,00

Biro Administrasi Perekonomian 131.005.600,00 682.415.030,00

Biro Administrasi Pembangunan 1.948.272.320,00 13.435.559.095,00

Biro Administrasi Sumber Daya Alam 153.856.560,00 792.880.000,00

Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat 37.400.000,00 430.672.000,00

Biro Administrasi Kemasyarakatan 1.225.239.775,00 112.817.100,00

Biro Humas dan Protokol 575.881.900,00 666.440.500,00

Biro Organisasi 108.075.000,00 191.730.000,00

Biro Umum 6.250.859.200,00 1.479.195.080,00

Sekretariat DPRD 2.547.080.800,00 10.645.481.019,00

Badan Penelitian dan Pengembangan 266.720.000,00 494.503.000,00

Inspektorat Prov. Jatim 613.128.450,00 981.728.000,00

97
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Dinas Pendapatan 10.435.604.700,00 27.858.098.660,00

Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (SKPD) 4.855.467.820,00 2.695.579.425,00

Kantor Perwakilan Provinsi Jawa Timur 2.952.681.500,00 536.349.000,00

Bakorpembang Wilayah I Madiun 214.224.000,00 409.237.000,00

Bakorpembang Wilayah II Bojonegoro 150.029.000,00 800.400.000,00

Bakorpembang Wilayah III Malang 424.860.000,00 941.610.000,00

Bakorpembang Wilayah IV Pamekasan 140.131.750,00 808.911.723,00

Badan Kepegawaian Daerah 711.791.500,00 1.670.413.000,00

Badan Pendidikan dan Pelatihan 1.515.753.250,00 1.368.691.500,00

Sekretariat Dewan Pengurus KORPRI Provinsi 95.298.500,00 561.739.000,00

Badan Ketahanan Pangan 3.391.473.290,00 1.707.243.300,00

Badan Pemberdayaan Masyarakat 1.426.136.448,00 1.445.862.442,00

Dinas Komunikasi dan Informatika 2.761.167.500,00 6.566.893.400,00

Sekretariat Komisi Penyiaran Indonesia Daerah 81.642.000,00 309.713.750,00

Badan Perpustakaan dan Kearsipan 1.267.560.500,00 4.560.897.600,00

Dinas Pertanian 10.462.392.985,00 4.874.567.850,00

Dinas Perkebunan 674.003.728,00 1.305.349.540,00

Dinas Peternakan 10.060.966.600,00 17.088.504.590,00

Dinas Kehutanan 1.460.493.700,00 2.143.927.986,00

Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral 1.482.217.500,00 1.945.969.100,00

Dinas Perikanan dan Kelautan 32.146.993.995,00 43.517.419.435,00

Dinas Perindustrian dan Perdagangan 7.658.823.357,00 23.876.633.822,00

Belanja Peralatan dan Mesin 950.635.033.497,00 811.087.745.609,00

Berdasarkan Laporan Hasil Reviu Inspektorat terhadap Laporan Keuangan Pemerintah


Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 terdapat koreksi atas realisasi rekening Belanja Operasi
– Belanja Barang dan Jasa – Belanja Bahan Pakai Habis yang dikoreksi pada rekening
Belanja Modal - Belanja Peralatan dan Mesin pada UPT – RS Mata Masyarakat Surabaya
sebesar Rp165.000.000,00.

Belanja Gedung dan Bangunan


Realisasi Belanja Gedung dan Bangunan TA 2016 adalah sebesar
Rp801.323.756.549,00 atau mencapai 95,38% dari anggaran setelah perubahan sebesar
Rp840.100.233.129,00. Realisasi TA 2016 lebih rendah Rp81.945.842.798,11 atau
menurun 9,28% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.

98
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Rincian realisasi Belanja Modal adalah sebagai berikut:


Tabel 41. Belanja Modal Gedung dan Bangunan TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Belanja Modal Pengadaan
Konstruksi/Pembelian 840.100.233.129,00 801.323.756.549,00 (38.776.476.580,00) 883.269.599.347,11
Bangunan
Belanja Gedung dan
840.100.233.129,00 801.323.756.549,00 (38.776.476.580,00) 883.269.599.347,11
Bangunan
Tidak tercapainya realisasi Belanja Gedung dan Bangunan sesuai dengan yang
dianggarkan, antara lain disebabkan:
a. Realisasi hanya berupa perencanaan pekerjaan dan konstruksi fisik belum dilaksanakan
pada tahun anggaran berjalan sehingga sesuai aturan belanja perencanaan hanya dapat
direalisasikan sebesar 80%;
b. Terjadinya gagal lelang dan tidak memungkinkannya waktu pelaksanaan konstruksi
apabila dilaksanakan proses lelang ulang;
c. Anggaran belanja dialokasikan lebih besar untuk mengantisipasi kenaikan harga
barang; dan
d. Sisa lelang.

Rincian realisasi Belanja Gedung dan Bangunan per SKPD adalah sebagai berikut:
Tabel 42. Realisasi Belaja Gedung dan Bangunan per SKPD
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Dinas Pendidikan 736.109.000,00 2.964.689.958,00

Dinas Kesehatan 307.354.137,00 546.123.000,00

UPT - Rumah Sakit Umum Karsa Husada Batu 34.205.417.560,00 17.803.413.590,00

UPT - Rumah Sakit Paru Jember 176.200.000,00 4.203.635.500,00

UPT - Rumah Sakit Paru Dungus Madiun 3.668.906.000,00 9.646.873.400,00

UPT - Rumah Sakit Kusta Kediri 2.094.400.800,00 2.212.141.800,00

UPT - Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto 176.120.000,00 1.204.148.900,00

UPT - Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur 8.012.026.000,00 4.817.317.600,00

UPT - Rumah Sakit Paru Surabaya 2.293.537.850,00 6.606.761.000,00

UPT - Rumah Sakit Umum Asy-Syaafi Pamekasan 3.465.383.860,00 3.982.311.000,00

UPT - Rumah Sakit Paru Manguharjo Madiun 10.345.489.000,00 3.495.720.000,00

UPT - Akademi Keperawatan Madiun 0,00 418.166.960,00

UPT - Akademi Gizi Surabaya 0,00 945.211.200,00

UPT - Pelatihan Kes. Masyarakat Murnajati Lawang 612.482.577,00 0,00

RSU. Dr. Soetomo Surabaya 179.119.011.310,00 63.455.371.000,00

99
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RSU. Dr. Saiful Anwar Malang 47.728.513.350,00 41.309.588.500,00

RSU. Dr. Soedono Madiun 11.385.738.000,00 35.935.321.164,00

RS. Haji Surabaya 591.631.428,00 20.523.742.000,00

RS. Jiwa Menur Surabaya 255.354.000,00 4.282.967.700,00

Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga 1.110.955.227,00 2.326.623.733,00

Dinas Pekerjaan Umum Pengairan 3.773.000,00 2.535.569.000,00

Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang 42.409.822.800,00 77.895.751.500,00

Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan 300.055.194.180,00 394.829.967.869,00

Badan Lingkungan Hidup 0,00 4.884.000,00

Dinas Sosial 1.641.007.900,00 2.293.136.500,00

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan 9.505.820.274,00 7.938.361.501,41

Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) 1.905.184.050,00 2.884.036.820,00

Badan Penanaman Modal 324.634.000,00 194.018.450,00

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 2.542.937.300,00 2.662.881.200,00

Dinas Kepemudaan dan Keolahragaan 33.880.000,00 0,00

Satuan Polisi Pamong Praja 4.950.000,00 0,00

Badan Penanggulangan Bencana Daerah 198.396.000,00 832.998.700,00

Biro Administrasi Kemasyarakatan 132.118.800,00 277.184.600,00

Sekretariat DPRD 664.026.900,00 1.849.069.051,00

Inspektorat Prov. Jatim 106.419.840,00 558.440.000,00

Dinas Pendapatan 6.474.575.412,00 11.311.795.500,00

Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (SKPD) 117.309.500,00 0,00

Bakorpembang Wilayah III Malang 96.857.750,00 0,00

Bakorpembang Wilayah IV Pamekasan 0,00 383.308.000,00

Badan Kepegawaian Daerah 0,00 329.076.000,00

Badan Ketahanan Pangan 63.630.600,00 223.899.500,00

Dinas Komunikasi dan Informatika 179.090.000,00 30.690.000,00

Badan Perpustakaan dan Kearsipan 0,00 314.072.000,00

Dinas Pertanian 7.434.983.500,00 3.357.551.800,00

Dinas Peternakan 12.200.795.495,00 20.064.515.274,00

Dinas Kehutanan 1.155.493.000,00 867.203.930,00

100
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Dinas Perikanan dan Kelautan 104.918.805.049,00 118.536.768.286,70

Dinas Perindustrian dan Perdagangan 2.869.421.100,00 6.414.291.860,00

Belanja Gedung dan Bangunan 801.323.756.549,00 883.269.599.347,11

Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan


Realisasi Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan TA 2016 adalah sebesar
Rp345.799.968.429,00 atau mencapai 96,46% dari anggaran setelah perubahan sebesar
Rp358.472.633.091,00. Realisasi TA 2016 lebih rendah Rp195.531.959.229,49 atau
menurun 36,12% dibandingkan dengan realisasi TA 2015. Rincian realisasi Belanja Jalan,
Irigasi dan Jaringan adalah sebagai berikut:
Tabel 43. Realisasi Belanja Modal Jalan, Irigasi dan Jaringan TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Belanja Modal Pengadaan
240.451.423.906,00 231.718.555.665,00 (8.732.868.241,00) 416.431.521.690,00
Konstruksi Jalan
Belanja Modal Pengadaan
0,00 0,00 0,00 22.264.895.000,00
Konstruksi Jembatan
Belanja Modal Pengadaan
68.518.144.080,00 65.121.207.489,00 (3.396.936.591,00) 49.792.980.954,49
Konstruksi Jaringan Air
Belanja Modal Pengadaan
Penerangan Jalan, Taman dan 31.652.138.000,00 31.319.642.100,00 (332.495.900,00) 48.968.267.750,00
Hutan Kota
Belanja Modal Pengadaan
Instalasi Listrik, Telepon dan 17.850.927.105,00 17.640.563.175,00 (210.363.930,00) 3.874.262.264,00
Gas
Belanja Jalan, Irigasi dan
358.472.633.091,00 345.799.968.429,00 (12.672.664.662,00) 541.331.927.658,49
Jaringan

Tidak tercapainya realisasi Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan sesuai dengan yang
dianggarkan, antara lain disebabkan oleh keterlambatan waktu pelaksanaan pengadaan
sehingga menyebabkan tidak dapat terlaksananya secara keseluruhan.

Rincian realisasi Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan per SKPD adalah sebagai
berikut:
Tabel 44. Realisasi Belanja Modal Jalan, Irigasi dan Jaringan per SKPD
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Dinas Pendidikan 294.074.800,00 95.880.675,00

Dinas Kesehatan 0,00 37.799.000,00

UPT - Rumah Sakit Umum Karsa Husada Batu 45.980.000,00 0,00

UPT - Rumah Sakit Paru Dungus Madiun 0,00 208.028.000,00

UPT - Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto 88.480.000,00 84.189.930,00

101
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

UPT - Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur 21.030.075,00 0,00

UPT - Rumah Sakit Umum Asy-Syaafi Pamekasan 88.100.000,00 0,00

UPT - Akademi Keperawatan Madiun 80.644.300,00 22.369.380,00

UPT - Akademi Gizi Surabaya 7.480.000,00 0,00

RSU. Dr. Soetomo Surabaya 589.132.720,00 24.366.000,00

RSU. Dr. Saiful Anwar Malang 3.145.173.950,00 149.000.000,00

RSU. Dr. Soedono Madiun 3.067.189.000,00 97.900.000,00

RS. Haji Surabaya 283.309.154,00 995.046.750,00

Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga 210.990.586.455,00 438.410.025.490,00

Dinas Pekerjaan Umum Pengairan 43.909.377.000,00 40.172.441.651,00

Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang 4.122.407.500,00 0,00

Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan 31.896.875.700,00 48.236.616.250,00

Badan Lingkungan Hidup 170.794.000,00 854.986.500,00

Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB 0,00 169.049.000,00

Dinas Sosial 0,00 166.809.500,00

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan 474.897.550,00 168.028.274,00

Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) 12.210.000,00 0,00

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 388.603.450,00 425.247.400,00

Sekretariat DPRD 149.435.000,00 0,00

Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (SKPD) 0,00 48.950.000,00

Kantor Perwakilan Provinsi Jawa Timur 150.535.000,00 0,00

Bakorpembang Wilayah III Malang 0,00 5.925.000,00

Dinas Komunikasi dan Informatika 54.505.000,00 422.290.000,00

Badan Perpustakaan dan Kearsipan 199.826.000,00 0,00

Dinas Pertanian 598.723.710,00 796.940.450,00

Dinas Peternakan 104.698.600,00 852.394.300,00

Dinas Kehutanan 74.676.000,00 287.553.500,00

Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral 496.298.388,00 598.847.700,00

102
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Dinas Perikanan dan Kelautan 43.318.890.577,00 7.011.972.649,49

Dinas Perindustrian dan Perdagangan 976.034.500,00 989.270.259,00

Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan 345.799.968.429,00 541.331.927.658,49

Belanja Aset Tetap Lainnya


Realisasi Belanja Aset Tetap Lainnya TA 2016 adalah sebesar Rp2.583.411.270,00
atau mencapai 95,80% dari anggaran setelah perubahan sebesar Rp2.696.759.500,00.
Realisasi TA 2016 lebih rendah Rp1.238.031.930,00 atau menurun 32,40% dibandingkan
dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Belanja Aset Tetap Lainnya adalah sebagai berikut:
Tabel 45. Realisasi Belanja Modal Aset Tetap Lainnya TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Belanja Modal Pengadaan
1.167.093.500,00 1.128.112.670,00 (39.980.830,00) 1.394.912.950,00
Buku/Kepustakaan
Belanja Modal Pengadaan Barang
1.266.150.000,00 1.252.443.500,00 (13.706.500,00) 1.131.106.900,00
Bercorak Kesenian, Kebudayaan
Belanja Modal Pengadaan
49.200.000,00 46.787.000,00 (2.413.000,00) 493.710.000,00
Hewan/Ternak dan Tanaman
Belanja Modal Pengadaan Alat-
214.316.000,00 156.068.100,00 (58.247.900,00) 801.713.350,00
alat Olahraga

Belanja Aset Tetap Lainnya 2.696.759.500,00 2.583.411.270,00 (114.346.214,00) 3.821.443.200,00

Rincian realisasi Belanja Aset Tetap Lainnya per SKPD adalah sebagai berikut:

Tabel 46. Realisasi Belanja Modal Aset Tetap Lainnya per SKPD
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Dinas Pendidikan 0,00 578.899.400,00

Dinas Kesehatan 30.361.700,00 0,00

UPT - Rumah Sakit Umum Karsa Husada Batu 4.972.000,00 0,00

UPT - Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto 2.946.000,00 3.712.500,00

UPT - Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur 44.698.800,00 1.285.000,00

UPT - Akademi Keperawatan Madiun 22.275.000,00 0,00

UPT - Akademi Gizi Surabaya 9.773.500,00 7.550.730,00

UPT - Pelatihan Kes. Masyarakat Murnajati Lawang 2.630.000,00 0,00

RSU. Dr. Soetomo Surabaya 12.999.470,00 31.295.470,00

RSU. Dr. Saiful Anwar Malang 33.813.750,00 33.406.650,00

RS. Haji Surabaya 0,00 12.815.000,00

103
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RS. Jiwa Menur Surabaya 59.628.800,00 6.160.000,00

Dinas Pekerjaan Umum Pengairan 0,00 2.735.000,00

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi 0,00 131.505.000,00

Badan Lingkungan Hidup 37.825.000,00 0,00

Dinas Sosial 27.979.600,00 72.182.400,00

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan 0,00 9.779.000,00

Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) 24.244.000,00 11.154.550,00

Badan Penanaman Modal 0,00 40.040.000,00

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 685.987.500,00 486.219.250,00

Dinas Kepemudaan dan Keolahragaan 39.600.000,00 108.405.000,00

Biro Hukum 10.225.200,00 9.395.000,00

Biro Organisasi 14.850.000,00 0,00

Biro Umum 4.840.000,00 0,00

Sekretariat DPRD 110.026.400,00 125.021.875,00

Badan Penelitian dan Pengembangan 2.493.820,00 17.849.975,00

Dinas Pendapatan 35.372.700,00 128.842.450,00

Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (SKPD) 44.093.500,00 159.032.500,00

Kantor Perwakilan Provinsi Jawa Timur 406.120.000,00 0,00

Bakorpembang Wilayah II Bojonegoro 18.150.000,00 0,00

Bakorpembang Wilayah III Malang 3.500.000,00 5.000.000,00

Bakorpembang Wilayah IV Pamekasan 0,00 4.994.000,00

Badan Pendidikan dan Pelatihan 29.736.200,00 117.949.700,00

Badan Ketahanan Pangan 49.610.000,00 0,00

Dinas Komunikasi dan Informatika 0,00 48.565.000,00

Badan Perpustakaan dan Kearsipan 671.795.850,00 884.289.900,00

Dinas Peternakan 3.700.000,00 493.710.000,00

Dinas Perikanan dan Kelautan 125.933.700,00 238.076.050,00

Dinas Perindustrian dan Perdagangan 13.228.780,00 51.571.800,00

Belanja Aset Tetap Lainnya 2.583.411.270,00 3.821.443.200,00

104
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Belanja Aset Lainnya


Realisasi Belanja Aset Lainnya TA 2016 adalah sebesar Rp16.829.054.000,00 atau
mencapai 95,24% dari anggaran setelah perubahan sebesar Rp17.669.675.000,00. Realisasi
TA 2016 lebih besar Rp2.231.995.003,00 atau meningkat 15,29% dibandingkan dengan
realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Belanja Aset Lainnya adalah sebagai berikut:
Tabel 47. Realisasi Belanja Modal Aset Lainnya TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Belanja Modal Tidak Berwujud 17.669.675.000,00 16.829.054.000,00 (840.621.000,00) 14.597.058.997,00

Belanja Aset Lainnya 17.669.675.000,00 16.829.054.000,00 (840.621.000,00) 14.597.058.997,00

Tidak tercapainya realisasi Belanja Aset Lainnya sesuai dengan yang dianggarkan antara
lain disebabkan oleh:
a. Pengalihan kegiatan sehingga menyebabkan anggaran yang telah disiapkan tidak dapat
terealisasi;
b. Akibat proses belanja modal yang saling terkait, seperti Belanja Gedung dan Bangunan
yang belum selesai menyebabkan tidak dapatnya merealisasikan Belanja Aset Tetap
Lainnya; dan
c. Harga barang yang direalisasikan lebih rendah dari anggaran yang telah dialokasikan.
Rincian realisasi Belanja Aset Lainnya per SKPD adalah sebagai berikut:
Tabel 48. Realisasi Belanja Modal Aset Lainnya TA 2016 per SKPD
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Dinas Pendidikan 459.360.000,00 498.426.500,00

Dinas Kesehatan 147.730.000,00 23.677.500,00

UPT - Rumah Sakit Umum Karsa Husada Batu 1.044.492.500,00 0,00

UPT - Rumah Sakit Paru Jember 246.290.000,00 27.000.000,00

UPT - Rumah Sakit Paru Dungus Madiun 9.845.000,00 19.360.000,00

UPT - Rumah Sakit Kusta Kediri 19.745.000,00 0,00

UPT - Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto 46.200.000,00 46.200.000,00

UPT - Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur 438.189.990,00 0,00

UPT - Rumah Sakit Paru Surabaya 99.605.000,00 49.747.500,00

UPT - Rumah Sakit Umum Asy-Syaafi Pamekasan 323.038.700,00 375.650.000,00

UPT - Rumah Sakit Paru Manguharjo Madiun 0,00 0,00

UPT - Akademi Gizi Surabaya 0,00 39.600.000,00

UPT - Pelatihan Kes. Masyarakat Murnajati Lawang 0,00 99.000.000,00

105
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RSU. Dr. Soetomo Surabaya 6.676.480.000,00 264.000.000,00

RSU. Dr. Saiful Anwar Malang 238.750.000,00 449.045.300,00

RSU. Dr. Soedono Madiun 0,00 137.566.000,00

RS. Haji Surabaya 90.676.850,00 194.747.900,00

RS. Jiwa Menur Surabaya 0,00 202.411.000,00

Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga 203.639.150,00 143.454.410,00

Dinas Pekerjaan Umum Pengairan 2.272.200,00 128.513.000,00

Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang 0,00 49.500.000,00

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi 325.160.000,00 91.861.000,00

Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan 492.765.000,00 2.132.185.000,00

Badan Lingkungan Hidup 7.499.910,00 79.810.000,00

Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB 0,00 9.966.000,00

Dinas Sosial 324.775.000,00 94.237.000,00

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan 116.270.000,00 306.900.000,00

Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) 198.203.500,00 143.165.000,00

Badan Penanaman Modal 299.205.500,00 1.302.719.825,00

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 1.558.900.000,00 79.530.000,00

Biro Administrasi Pemerintahan Umum 0,00 51.414.000,00

Biro Hukum 49.731.000,00 14.905.000,00

Biro Administrasi Perekonomian 148.500.000,00 99.000.000,00

Biro Administrasi Pembangunan 69.546.400,00 220.567.100,00

Biro Administrasi Sumber Daya Alam 0,00 123.843.500,00

Biro Administrasi Kemasyarakatan 26.840.000,00 0,00

Biro Humas dan Protokol 0,00 70.565.000,00

Biro Organisasi 49.940.000,00 48.950.000,00

Biro Umum 99.880.000,00 99.302.500,00

Sekretariat DPRD 197.500.600,00 49.940.000,00

Badan Penelitian dan Pengembangan 0,00 119.141.000,00

106
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Inspektorat Prov. Jatim 49.500.000,00 123.750.000,00

Dinas Pendapatan 497.409.500,00 280.060.000,00

Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (SKPD) 30.800.000,00 34.650.000,00

Kantor Perwakilan Provinsi Jawa Timur 0,00 98.450.000,00

Bakorpembang Wilayah III Malang 0,00 49.693.500,00

Badan Kepegawaian Daerah 17.479.000,00 74.987.000,00

Badan Pemberdayaan Masyarakat 29.975.000,00 24.200.000,00

Dinas Komunikasi dan Informatika 136.913.700,00 815.880.562,00

Badan Perpustakaan dan Kearsipan 0,00 369.325.000,00

Dinas Pertanian 24.750.000,00 0,00

Dinas Peternakan 47.498.000,00 110.880.000,00

Dinas Kehutanan 0,00 751.914.050,00

Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral 713.107.500,00 1.611.864.850,00

Dinas Perikanan dan Kelautan 748.876.500,00 939.713.000,00

Dinas Perindustrian dan Perdagangan 521.713.500,00 1.425.790.000,00

Belanja Aset Lainnya 16.829.054.000,00 14.597.058.997,00

Belanja Tak Terduga 


Realisasi Belanja Tak Terduga TA 2016 adalah sebesar Rp19.472.147.484,07 atau
mencapai 19,47% dari anggaran setelah perubahan sebesar Rp100.000.000.000,00.
Realisasi TA 2016 lebih rendah Rp24.882.864.067,39 atau menurun 87,53% dibandingkan
dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Belanja Tak Terduga adalah sebagai berikut:
Tabel 49. Realisasi Belanja Tak Terduga TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Belanja Tak Terduga 100.000.000.000,00 19.472.147.484,07 (80.527.852.515,93) 28.426.545.330,39

Rincian peruntukan Belanja Tak Terduga adalah sebagai berikut:


Tabel 50. Realisasi Belanja Tak Terduga per Kegiatan
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Darurat Bencana Alam 15.928.466.221,07 28.324.741.388,50

Penanganan Kerawanan Sosial 2.357.668.300,00 0,00

107
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Restitusi Pendapatan 1.000.000,00 101.803.941,89

Bagi Hasil Retribusi PT Jasa Tirta I 1.185.012.963,00 0,00

Belanja Tak Terduga 19.472.147.484,07 28.426.545.330,39

Rincian penerima realisasi Belanja Tak Terduga adalah sebagai berikut:


Tabel 51. Realisasi Belanja Modal Tak Terduga per SKPD
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Biro Adm Kesejahteraan Rakyat Setda Prov. Jatim 2.357.668.300,00 0,00

Badan Penanggulangan Bencana Daerah Prov. Jatim 3.904.118.237,98 5.959.447.413,50

Badan Ketahanan Pangan Prov. Jatim 0,0 57.226.105,00

DPU Pengairan Prov. Jatim 8.767.310.763,00 0,00

DPU Bina Marga Prov. Jatim 0,00 21.519.745.975,00

Dinas Kesehatan Prov. Jatim 0,00 845.548.000,00

RSU Haji Surabaya 0,00 30.000.000,00

BPBD Kabupaten Trenggalek 1.162.169.183,09 0,00

BPBD Kabupaten Ponorogo 3.279.881.000,00 0,00

Pemerintah Kota Surabaya 1.000.000,00 0,00

SDN Temas 01 Batu 0,00 5.426.000,00

SMPN 16 Surabaya 0,00 5.651.836,89

SMAN 1 Ngadirojo Pacitan 0,00 3.500.000,00

Belanja Tak Terduga 19.472.147.484,07 28.426.545.330,39

 
Transfer 
Transfer adalah penerimaan atau pengeluaran uang oleh suatu entitas pelaporan
dari/kepada entitas pelaporan lain.
Realisasi Transfer TA 2016 adalah sebesar Rp6.803.265.134.645,00 atau mencapai
99,28% dari anggaran setelah perubahan sebesar Rp6.852.511.577.453,89. Realisasi TA
2016 lebih rendah Rp1.013.693.887.732,00 atau menurun 12,96% dibandingkan dengan
realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Transfer adalah sebagai berikut:
Tabel 52. Realisasi Belanja Transfer TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Transfer/Bagi Hasil
Pendapatan ke 5.032.556.033.453,89 5.015.881.820.822,00 (16.674.212.631,89) 4.667.452.412.362,00
Kabupaten/Kota

108
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Transfer Bantuan Keuangan
kepada Pemerintah Daerah 1.819.955.544.000,00 1.787.383.313.823,00 (32.572.230.177,00) 3.149.506.610.015,00
Lainnya

Transfer 6.852.511.577.453,89 6.803.265.134.645,00 (49.246.442.808,89) 7.816.959.022.377,00

Grafik 6. Komposisi Realisasi Transfer TA 2016

Bantuan 
Keuangan
26,27%

Bagi Hasil 
Pendapatan
73,73%

Transfer/Bagi Hasil Pendapatan ke Kabupaten/Kota


Realisasi Transfer/Bagi Hasil Pendapatan ke Kabupaten/Kota TA 2016 adalah
sebesar Rp5.015.881.820.822,00 atau mencapai 98,21% dari anggaran setelah perubahan
sebesar Rp5.032.556.033.433,89. Realisasi TA 2016 lebih besar Rp348.429.408.460,00
atau meningkat 7,46% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Transfer/Bagi Hasil Pendapatan ke Kabupaten/Kota adalah
sebagai berikut:
Tabel 53. Rincian Transfer/Bagi Hasil Pendapatan ke Kabupaten/Kota

TA 2016 TA 2015
Uraian
APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Belanja Bagi Hasil Pajak
Daerah Kepada 5.032.556.033.453,89 5.015.881.820.822,00 (16.674.212.631,89) 4.667.452.412.362,00
Kabupaten/Kota
Transfer/Bagi Hasil
Pendapatan ke 5.032.556.033.453,89 5.015.881.820.822,00 (16.674.212.631,89) 4.667.452.412.362,00
Kabupaten/Kota
Realisasi Transfer/Bagi Hasil Pendapatan ke Kabupaten/Kota Tahun 2016 adalah
berdasarkan Keputusan Gubernur Jawa Timur sebagai berikut:

109
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tabel 54. Rincian Transfer per SK Gubernur

Keputusan Gubernur Jawa Timur


Bagian Bagi Hasil Realisasi Belanja
Pendapatan TA 2016
Nomor Tanggal Perihal
Penetapan Alokasi Bagi Hasil Pajak
Daerah untuk Kabupaten/Kota
188/1002/KPTS/013/2015 31/12/2015 Berdasarkan Realisasi Penerimaan Kas 699.254.624.386,00 699.254.624.386,00
Triwulan IV Tahun Anggaran 2015
Penetapan Alokasi Bagi Hasil Pajak Rokok
untuk Kabupaten/Kota Berdasarkan
188/1004/KPTS/013/2015 31/12/2015 Realisasi Penerimaan Kas Triwulan IV 186.034.601.364,00 186.034.601.364,00
Tahun Anggaran 2015
Penetapan Definitif Alokasi Bagi Hasil
Pajak Daerah untuk Kabupaten/Kota
188/158/KPTS/013/2016 29/02/2016 berdasarkan Realisasi Penerimaan Kas 382.326.826.401,00 382.326.826.401,00
Tahun Anggaran 2015
Penetapan Alokasi Bagi Hasil Pajak
Daerah untuk Kabupaten/Kota
188/326/KPTS/013/2016 20/05/2016 berdasarkan Realisasi Penerimaan Kas 966.670.403.002,00 966.670.403.002,00
Triwulan I Tahun Anggaran 2016
Perubahan atas Keputusan Gubernur
Jawa Timur Nomor
188/158/KPTS/013/2016 tentang
188/381/KPTS/013/2016 22/06/2016 Penetapan Definitif Alokasi Bagi Hasil 388.556.701.956,00 388.556.701.957,00
Pajak Daerah untuk Kabupaten/Kota
berdasarkan Realisasi Penerimaan Kas
Tahun Anggaran 2015
Penetapan Alokasi Dana Bagi Hasil Pajak
Rokok untuk Kabupaten/Kota berdasarkan
188/382/KPTS/013/2016 22/06/2016 Realisasi Penerimaan Kas Triwulan I 72.882.533.831,00 72.882.533.833,00
Tahun Anggaran 2016
Penetapan Alokasi Bagi Hasil Pajak
Daerah untuk Kabupaten/Kota
188/443/KPTS/013/2016 05/08/2016 berdasarkan Realisasi Penerimaan Kas 1.047.419.768.607,00 1.047.419.768.607,00
Triwulan II Tahun Anggaran 2016
Penetapan Alokasi Dana Bagi Hasil Pajak
Rokok untuk Kabupaten/Kota berdasarkan
188/555/KPTS/013/2016 26/09/2016 Realisasi Penerimaan Kas Triwulan II 373.714.236.906,00 373.714.236.906,00
Tahun Anggaran 2016
Penetapan Alokasi Bagi Hasil Pajak
Daerah untuk Kabupaten/Kota
188/614/KPTS/013/2016 01/11/2016 berdasarkan Realisasi Penerimaan Kas 670.289.932.437,00 670.289.932.437,00
Triwulan III Tahun Anggaran 2016
Perubahan atas Keputusan Gubernur
Jawa Timur Nomor
188/614/KPTS/013/2016 tentang
188/787/KPTS/013/2016 28/12/2016 Penetapan Alokasi Bagi Hasil Pajak 228.732.191.929,00 228.732.191.929,00
Daerah untuk Kabupaten/Kota
berdasarkan Realisasi Penerimaan Kas
Triwulan III Tahun Anggaran 2016

JUMLAH 5.015.881.820.819,00 5.015.881.820.822,00

Transfer Bantuan Keuangan ke Pemerintah Daerah Lainnya


Realisasi Transfer Bantuan Keuangan ke Pemerintah Daerah Lainnya TA 2016
adalah sebesar Rp1.787.383.313.823,00 atau mencapai 98,21% dari anggaran setelah
perubahan sebesar Rp1.819.955.544.000,00. Realisasi TA 2016 lebih rendah
Rp1.362.123.296.192,00 atau menurun 43,25% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Transfer Bantuan Keuangan ke Pemerintah Daerah Lainnya
adalah sebagai berikut:
Tabel 55. Belanja Transfer Bantuan Keuangan ke Pemerintah Daerah Lainnya

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Belanja Bantuan Keuangan
1.659.337.044.000,00 1.630.616.195.000,00 (28.720.849.000,00) 2.958.796.561.000,00
kepada Kabupaten/Kota

110
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Belanja Bantuan Keuangan
157.430.500.000,00 153.579.375.000,00 (3.851.125.000,00) 184.529.500.000,00
kepada Pemerintah Desa
Belanja Bantuan Keuangan
kepada Pemerintah Daerah / 1.000.000.000,00 1.000.000.000,00 0,00 4.338.596.000,00
Pemerintah Desa Lainnya
Belanja Bantuan Keuangan
2.188.000.000,00 2.187.743.823,00 (256.177,00) 1.841.953.015,00
kepada Partai Politik
Transfer Bantuan
Keuangan kepada
1.819.955.544.000,00 1.787.383.313.823,00 (32.572.230.177,00) 3.149.506.610.015,00
Pemerintah Daerah
Lainnya

7.5.1.1).3).(1).(1)).((1)) Belanja Bantuan Keuangan Kepada Kabupaten/Kota


Realisasi Belanja Bantuan Keuangan kepada Kabupaten/Kota TA 2016 adalah
sebesar Rp1.630.616.195.000,00 atau mencapai 98,27% dari anggaran setelah perubahan
sebesar Rp1.630.616.195.000. Realisasi TA 2016 lebih rendah Rp1.328.180.366.000,00
atau menurun 44,89% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Belanja Bantuan Keuangan kepada Kabupaten/Kota adalah
sebagai berikut:
Tabel 56. Realisasi Belanja Bantuan Keuangan kepada Kabupaten/Kota

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Belanja Bantuan Keuangan
2.958.796.561.000,00
kepada Kabupaten/Kota

Bidang Pendidikan 398.769.600.000,00 376.716.270.000,00 (22.053.330.000,00)

Bidang Kesehatan 124.521.065.000,00 124.462.425.000,00 (58.640.000,00)

Bidang Infrastruktur 1.111.000.000.000,00 1.111.000.000.000,00 0,00

Bidang Ekonomi 12.000.000.000,00 12.000.000.000,00 0,00

Bidang
Penanggulangan 2.787.500.000,00 2.787.500.000,00 0,00
Kemiskinan
Bidang
10.258.879.000,00 3.650.000.000,00 (6.608.879.000,00)
Kemasyarakatan
Belanja Bantuan Keuangan
1.659.337.044.000,00 1.630.616.195.000,00 (22.111.970.000,00) 2.958.796.561.000,00
kepada Kabupaten/Kota

7.5.1.1).3).(1).(2)).((1)) Belanja Bantuan Keuangan Kepada Pemerintah Desa


Realisasi Belanja Bantuan Keuangan kepada Pemerintah Desa TA 2016 adalah
sebesar Rp153.579.375.000,00 atau mencapai 97,55% dari anggaran setelah perubahan
sebesar Rp157.430.500.000,00. Realisasi TA 2016 lebih rendah Rp348.429.408.460,00
atau menurun 16,77% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Belanja Bantuan Keuangan kepada Pemerintah Desa adalah
sebagai berikut:

111
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tabel 57. Belanja Bantuan Keuangan kepada Pemerintah Desa

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Belanja Bantuan Keuangan
157.430.500.000,00 153.579.375.000,00 (3.851.125.000,00) 184.529.500.000,00
kepada Desa
Belanja Bantuan Keuangan
157.430.500.000,00 153.579.375.000,00 (3.851.125.000,00) 184.529.500.000,00
kepada Pemerintah Desa

7.5.1.1).3).(1).(3)).((1)) Belanja Bantuan Keuangan Kepada Pemerintah


Daerah/Pemerintah Desa Lainnya
Realisasi Belanja Bantuan Keuangan kepada Pemerintah Daerah/ Pemerintah Desa
Lainnya TA 2016 adalah sebesar Rp1.000.000.000,00 atau mencapai 100,00% dari
anggaran setelah perubahan sebesar Rp1.000.000.000,00. Realisasi TA 2016 lebih rendah
Rp3.338.596.000,00 atau menurun 76,95% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Belanja Bantuan Keuangan kepada Pemerintah Daerah/
Pemerintah Desa Lainnya adalah sebagai berikut:
Tabel 58. Belanja Bantuan Keuangan kepada Pemerintah Daerah/ Pemerintah Desa Lainnya

TA 2016 TA 2015
Uraian
APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Belanja Bantuan Keuangan kepada


1.000.000.000,00 1.000.000.000,00 0,00 4.338.596.000,00
Kabupaten/Kota Lainnya

Belanja Bantuan Keuangan


kepada Pemerintah Daerah / 1.000.000.000,00 1.000.000.000,00 0,00 4.338.596.000,00
Pemerintah Desa Lainnya

Realisasi Belanja Bantuan Keuangan kepada Kabupaten/Kota Lainnya Tahun Anggaran


2016 diantaranya adalah untuk membangun 100 unit Rumah Transmigrasi Jamban
Keluarga (RTJK) dan menyediakan 100 unit sarana air bersih berupa profil tank di
Kabupaten Bulungan.

7.5.1.1).3).(1).(4)).((1)) Belanja Bantuan Keuangan Kepada Partai Politik


Realisasi Belanja Bantuan Keuangan kepada Partai Politik TA 2016 adalah sebesar
Rp2.187.743.823,00 atau mencapai 99,99% dari anggaran setelah perubahan sebesar
Rp2.188.000.000,00. Realisasi TA 2016 lebih besar Rp345.790.808,00 atau meningkat
18,77% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Tabel 59. Realisasi Belanja Bantuan Keuangan kepada Partai Politik TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Belanja Bantuan Keuangan
2.188.000.000,00 2.187.743.823,00 (256.177,00) 1.841.953.015,00
kepada Partai Politik
Belanja Bantuan Keuangan
2.188.000.000,00 2.187.743.823,00 (256.177,00) 1.841.953.015,00
kepada Partai Politik

112
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Rincian realisasi Belanja Bantuan Keuangan kepada Partai Politik adalah sebagai
berikut:
Tabel 60. Realisasi Belanja Bantuan Keuangan kepada Partai Politik TA 2016 per penerima
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Belanja Bantuan Keuangan kepada Partai Politik 425.036.877,00 1.841.953.015,00

Partai Kebangkitan Bangsa 425.036.877,00

Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan 421.053.078,00

Partai Gerakan Indonesia Raya 282.084.676,00

Partai Demokrat 268.238.118,00

Partai Golongan Karya 208.119.955,00

Partai Amanat Nasional 138.003.444,00

Partai Keadilan Sejahtera 113.101.402,00

Partai Persatuan Pembangunan 137.670.853,00

Partai Nasional Demokrasi 111.172.056,00

Partai Hati Nurani Rakyat 83.263.364,00

Belanja Bantuan Keuangan kepada Partai Politik 2.187.743.823,00 1.841.953.015,00

Surplus/Defisit – LRA
Surplus/Defisit – LRA diperoleh dari perhitungan selisih antara Jumlah
Pendapatan Daerah dengan Jumlah Belanja dan Transfer Daerah pada tahun anggaran
berjalan.
Realisasi Surplus/Defisit – LRA TA 2016 adalah surplus sebesar
Rp1.102.168.550.951,44 atau mencapai 160,21% dari anggaran setelah perubahan defisit
sebesar Rp687.967.979.010,00. Realisasi TA 2016 lebih besar Rp1.790.136.529.961,44
atau meningkat 249,37% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Tabel 61. Surplus/Defisit LRA

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Pendapatan Daerah 23.928.543.492.679,00 24.962.122.477.069,52 1.033.578.984.390,52 22.228.450.227.974,45


Belanja dan Transfer
24.616.511.471.689,00 23.859.953.926.118,08 (756.557.545.570,92) 22.946.307.569.745,75
Daerah

Surplus / (Defisit) (687.967.979.010,00) 1.102.168.550.951,44 1.790.136.529.961,46 (717.857.341.771,30)

 
Pembiayaan 
Pembiayaan adalah setiap penerimaan/pengeluaran yang tidak berpengaruh pada
kekayaan bersih entitas yang perlu dibayar kembali dan/atau akan diterima kembali, baik
pada tahun anggaran bersangkutan maupun tahun-tahun berikutnya, yang dalam
penganggaran pemerintah terutama dimaksudkan untuk menutup defisit atau
memanfaatkan surplus anggaran.

113
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Realisasi Pembiayaan Neto TA 2016 adalah sebesar Rp756.780.606.344,55 atau


mencapai 109,89% dari anggaran setelah perubahan sebesar Rp688.675.373.010,57.
Realisasi TA 2016 lebih rendah Rp1.458.085.441.771,32 atau menurun 65,83%
dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Pembiayaan Neto adalah sebagai berikut:
Tabel 62. Realisasi Pembiayaan Netto TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Penerimaan Pembiayaan 1.497.008.706.344,57 1.565.113.939.677,91 68.105.233.333,34 2.450.199.381.449,23

Pengeluaran Pembiayaan 808.333.333.334,00 808.333.333.333,36 (0,64) 235.333.333.333,36

Pembiayaan Neto 688.675.373.010,57 756.780.606.344,55 68.105.233.333,98 2.214.866.048.115,87

Penerimaan Pembiayaan
Realisasi Penerimaan Pembiayaan TA 2016 adalah sebesar
Rp1.565.113.939.677,91 atau mencapai 104,55% dari anggaran setelah perubahan sebesar
Rp1.497.008.706.344,57. Realisasi TA 2016 lebih kecil Rp885.085.441.771,32 atau
menurun 36,12% dibandingkan dengan realisasi TA 2015. Rincian realisasi Penerimaan
Pembiayaan adalah sebagai berikut:
Tabel 63. Realisasi Penerimaan Pembiayaan TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Sisa Lebih Perhitungan
Anggaran (SILPA) Tahun 1.497.008.706.344,57 1.497.008.706.344,57 0,00 2.450.199.381.449,23
Anggaran Sebelumnya
Penerimaan Kembali
0,00 68.105.233.333,34 68.105.233.333,34 0,00
Pemberian Pinjaman

Penerimaan Pembiayaan 1.497.008.706.344,57 1.565.113.939.677,91 68.105.233.333,34 2.450.199.381.449,23

Sisa Lebih Perhitungan Anggaran TA Sebelumnya


Realisasi Sisa Lebih Perhitungan Anggara TA 2016 adalah sebesar
Rp1.497.008.706.344,57 atau mencapai 100,00% dari anggaran setelah perubahan sebesar
Rp1.497.008.706.344,57.
Tabel 64. Anggaran dan Realisasi SILPA TA Sebelumnya TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Sisa Lebih Perhitungan Anggaran
(SILPA) Tahun Anggaran 1.497.008.706.344,57 1.497.008.706.344,57 0,00 2.450.199.381.449,23
Sebelumnya
 

114
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman


Realisasi Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman TA 2016 adalah sebesar
Rp68.105.233.333,34 atau mencapai 100,00% dari anggaran setelah perubahan sebesar
Rp0,00.
Tabel 65. Anggaran dan Realisasi Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Penerimaan Kembali Pemberian
0,00 68.105.233.333,34 68.105.233.333,34 0,00
Pinjaman

Terdapat koreksi atas Penerimaan Lain-Lain pada Badan Pengelola Keuangan dan Aset
Daerah (PPKD) sebesar Rp68.105.233.333,34 atas Pengembalian Pinjaman Daerah sesuai
dengan Aging Schedule dari PT. BPD Jawa Timur Tbk.

Pengeluaran Pembiayaan
Realisasi Pengeluaran Pembiayaan TA 2016 adalah sebesar
Rp808.333.333.333,36 atau mencapai 100,00% dari anggaran setelah perubahan sebesar
Rp808.333.333.334,00. Realisasi TA 2016 lebih besar Rp573.000.000.000,00 atau
meningkat 243,83% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Rincian realisasi Pengeluaran Pembiayaan adalah sebagai berikut:
Tabel 66. Rincian Realisasi Pengeluaran Pembiayaan TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Pembentukan Dana Cadangan 400.000.000.000,00 400.000.000.000,00 0,00 0,00

Penyertaan Modal Pemerintah


0,00 0,00 0,00 225.000.000.000,00
Daerah

Pembayaran Pokok Utang 8.333.333.334,00 8.333.333.333,36 (0,64) 10.333.333.333,36

Pemberian Pinjaman Daerah 400.000.000.000,00 400.000.000.000,00 0,00 0,00

Pengeluaran Pembiayaan 808.333.333.334,00 808.333.333.333,36 (0,64) 235.333.333.333,36

Pembentukan Dana Cadangan


Realisasi Pembentukan Dana Cadangan TA 2016 adalah sebesar
Rp400.000.000.000,00 atau mencapai 100,00% dari anggaran setelah perubahan sebesar
Rp400.000.000.000,00.
Tabel 67. Anggaran dan Realisasi Dana Cadangan TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Pembentukan Dana Cadangan 400.000.000.000,00 400.000.000.000,00 0,00 0,00

Rincian realisasi Pembentukan Dana Cadangan digunakan untuk Pembiayaan


kegiatan pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Timur Periode Tahun 2019 – 2024

115
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

sebesar Rp400.000.000.000,00. Pembentukan Dana Cadangan ini berdasarkan Peraturan


Daerah Provinsi Jawa Timur Nomor 12 Tahun 2014 tentang Dana Cadangan.
 
Penyertaan Modal Pemerintah Daerah 
Pada TA 2016 tidak terdapat anggaran Penyertaan Modal Pemerintah Daerah,
sehingga dibandingkan dengan Realisasi TA 2015 lebih rendah sebesar
Rp225.000.000.000,00 atau menurun 100,00%.
Tabel 68. Anggaran dan Realisasi Penyertaan Modal Pemerintah Daerah

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Penyertaan Modal Pemerintah
0,00 0,00 0,00 225.000.000.000,00
Daerah

Rincian realisasi Penyertaan Modal Pemerintah Daerah adalah sebagai berikut:


Tabel 69. Rincian Realisasi Penyertaan Modal Pemerintah Daerah

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Investasi Permanen

PT. BPR Jawa Timur 0,00 200.000.000.000,00

PT. Penjamin Kredit Daerah Provinsi Jawa Timur 0,00 25.000.000.000,00

Penyertaan Modal Pemerintah Daerah 0,00 225.000.000.000,00

Pembayaran Pokok Utang


Realisasi Pembayaran Pokok Utang TA 2016 adalah sebesar Rp8.333.333.333,36
atau mencapai 100,00% dari anggaran setelah perubahan sebesar Rp8.333.333.334,00.
Realisasi TA 2016 lebih rendah Rp2.000.000.000,00 atau turun 19,35% dibandingkan
dengan realisasi TA 2015.
Tabel 70. Realisasi Pembayaran Pokok Utang

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Pembayaran Pokok Utang 8.333.333.334,00 8.333.333.333,36 (0,64) 10.333.333.333,36

Rincian realisasi Pembayaran Pokok Utang adalah sebagai berikut:


Tabel 71. Realisasi Pembayaran Pokok Utang per SKPD
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RSUD Dr. Soetomo Surabaya 3.333.333.333,36 3.333.333.333,36

RSUD Dr. Saiful Anwar Malang 5.000.000.000,00 5.000.000.000,00

116
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RSUD Dr. Soedono Madiun 0,00 2.000.000.000,00

Pembayaran Pokok Utang 8.333.333.333,36 10.333.333.333,36

Pembayaran Pokok Utang tersebut didasarkan pada:


a. Surat PT Bank Jatim Nomor 048/499/KMK tanggal 3 September 2010 kepada Direktur
RSUD Dr.Soetomo perihal persetujuan permohonan kredit investasi dengan rincian:
1) plafond kredit sebesar Rp20.000.000.000,00;
2) jangka waktu kredit selama 96 bulan sejak penandatanganan akad kredit dengan
grace period angsuran pokok selama 24 bulan.
b. Surat PT Bank Jatim Nomor 048/510/KMK tanggal 8 September 2010 kepada Direktur
RSUD Dr.Saiful Anwar perihal persetujuan permohonan kredit investasi dengan
rincian:
1) plafond kredit sebesar Rp30.000.000.000,00;
2) jangka waktu kredit selama 84 bulan sejak penandatanganan akad kredit dengan
grace period angsuran pokok selama 12 bulan.
c. Surat PT Bank Jatim Nomor 048/511/KMK tanggal 8 September 2010 kepada Direktur
RSUD Dr.Soedono perihal persetujuan permohonan kredit investasi dengan rincian:
1) plafond kredit sebesar Rp10.000.000.000,00;
2) jangka waktu kredit selama 60 bulan sejak penandatanganan akad kredit dengan
grace period angsuran pokok selama 10 bulan.

Pemberian Pinjaman Daerah


Realisasi Pemberian Pinjaman Daerah TA 2016 adalah sebesar
Rp400.000.000.000,00 atau mencapai 100,00% dari anggaran setelah perubahan sebesar
Rp400.000.000.000,00. Realisasi TA 2016 lebih besar Rp400.000.000.000,00 atau
meningkat 100,00% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Tabel 72. Pemberian Pinjaman Daerah TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)

Pemberian Pinjaman Daerah 400.000.000.000,00 400.000.000.000,00 0,00 0,00

Rincian realisasi Pemberian Pinjaman Daerah adalah sebagai berikut:


Tabel 73. Realisasi Pemberian Pinjaman Daerah TA 2016
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

PT. BPD Jawa Timur, Tbk. 400.000.000.000,00 0,00

Pemberian Pinjaman Daerah 400.000.000.000,00 0,00

Pemberian Pinjaman Daerah ini berdasarkan Peraturan Gubernur Jawa Timur


Nomor 2 Tahun 2016 tentang Pemberian Pinjaman Pemerintah Daerah Provinsi Jawa
Timur kepada PT. Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk. sebagaimana telah diubah
dengan Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 37 Tahun 2016, Pemerintah Provinsi Jawa
Timur memberikan pinjaman kepada PT. BPD Jawa Timur Tbk. untuk pembiayaan kepada

117
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

usaha industri primer dengan jangka waku pengembalian paling lama bulan Desember
Tahun 2018.

Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SILPA) 


Realisasi Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran TA 2016 adalah sebesar
Rp1.858.949.157.295,99 yang merupakan penjumlahan Realisasi Defisit-Anggaran
sebesar Rp1.170.273.784.284,78 dan Realisasi Pembiayaan Neto sebesar
Rp688.675.373.011,21. Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran TA 2016 lebih besar
Rp361.940.450.951,42 atau meningkat 24,18% dibandingkan dengan realisasi TA 2015.
Perhitungan realisasi Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran adalah sebagai berikut:
Tabel 74. Perhitungan Realisasi SILPA TA 2016

TA 2016 TA 2015
Uraian APBD Setelah
Realisasi Lebih / (Kurang) Realisasi
Perubahan
(Rp) (Rp) (Rp)
(Rp)
Realisasi Pendapatan
23.928.543.492.679,00 24.962.122.477.069,52 1.033.578.984.390,52 22.228.450.227.974,45
Daerah
Realisasi Belanja dan
17.763.999.894.235,11 23.859.953.926.118,08 (756.557.545.570,92) 15.129.348.547.368,75
Transfer Daerah
Surplus / (Defisit)
(687.967.979.010,89) 1.102.168.550.951,44 1.790.136.529.961,44 (717.857.341.771,30)
Anggaran
Realisasi Penerimaan
1.497.008.706.344,57 1.565.113.939.677,91 68.105.233.333,34 2.450.199.381.449,23
Pembiayaan Daerah
Realisasi Pengeluaran
808.333.333.334,00 808.333.333.333,36 (0,64) 235.333.333.333,36
Pembiayaan Daerah

Pembiayaan Neto 688.675.373.010,57 756.780.606.344,55 68.105.233.333,98 2.214.866.048.115,87

Sisa Lebih Pembiayaan


707.394.000,57 1.858.949.157.295,99 1.858.241.763.295,42 1.497.008.706.344,57
Anggaran (SILPA)

Rincian realisasi Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran adalah sebagai berikut:


Tabel 75. Rincian Realisasi SILPA TA 2016
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Pelampauan PAD 1.193.677.016.280,96 502.574.217.928,58

Pelampauan Pendapatan Transfer (169.557.011.696,44) (514.481.529.810,13)

Pelampauan Lain-lain Pendapatan Yang Sah 9.458.979.806,00 (5.823.068.041,00)

Penghematan Belanja Operasi 498.338.266.122,10 910.597.053.652,24

Penghematan Belanja Modal 128.609.984.124,00 110.089.590.102,40

Penghematan Belanja Tak Terduga 80.527.852.515,93 46.573.454.669,61

Penghematan Transfer/Bagi Hasil Pendapatan ke


16.674.212.631,89 326.913.175.795,90
Kabupaten/Kota
Penghematan Transfer Bantuan Keuangan ke Pemerintah
32.572.230.177,00 20.584.811.985,00
Daerah Lainnya

Pelampauan Penerimaan Pembiayaan 68.105.233.333,34 (19.000.000,00)

Penghematan Pengeluaran Pembiayaan 0,64 100.000.000.000,64

118
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Perhitungan Pembiayaan 707.394.000,57 61,33

Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SILPA) 1.858.949.157.295,99 1.497.008.706.344,57

Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih (LP-SAL) 


Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih menyajikan informasi kenaikan atau
penurunan Saldo Anggaran Lebih Tahun 2016 dibandingkan dengan Tahun 2015.
 
Saldo Anggaran Lebih Awal 
Saldo Anggaran Lebih Awal Tahun 2016 adalah sebesar Rp1.497.008.706.344,57,
merupakan Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran Tahun 2015 sesuai dengan Laporan Realisasi
Anggaran Tahun Anggaran 2015 (audited). Saldo Anggaran Lebih Awal Tahun 2016 lebih
rendah Rp953.209.675.104,66 atau turun 38,90% dibandingkan dengan Tahun 2015.

Penggunaan Saldo Anggaran Lebih Tahun Berjalan


Penggunaan Saldo Anggaran Lebih Tahun 2016 adalah sebesar
Rp1.497.008.706.344,57, merupakan penggunaan saldo anggaran lebih sebagai realisasi
atas Penerimaan Pembiayaan Tahun Anggaran 2016 pada Laporan Realisasi Anggaran
Tahun Anggaran 2016. Penggunaan Saldo Anggaran Lebih Tahun 2016 lebih rendah
Rp953.190.675.104,66 atau turun 38,90% dibandingkan dengan Tahun 2015. Penggunaan
Saldo Anggaran Lebih Tahun 2016 dimanfaatkan dalam 2 tahap, yakni pada APBD Murni
TA 2016 dan pada Perubahan APBD TA 2016, yang terinci sebagai berikut:
Tabel 76. Penggunaan Saldo Anggaran Lebih Tahun 2016
Kenaikan /
TA 2016 TA 2015
Uraian (Penurunan) %
(Rp) (Rp)
(Rp)

APBD Murni 1.095.998.933.738,00 1.193.115.370.895,00 (97.116.437.157,00) (8,14)

Perubahan APBD 401.009.772.606,57 1.257.084.010.554,23 (856.074.237.947,66) (68,10)

Penggunaan Saldo Anggaran Lebih 1.497.008.706.344,57 2.450.199.381.449,23 (953.190.675.104,66) (38,90)

Penggunaan Saldo Anggaran Lebih pada Tahun 2016 direalisasikan pada APBD Murni TA
2016 sebesar Rp1.095.998.933.738,00 dan sisanya direalisasikan pada Perubahan APBD
TA 2016 sebesar Rp401.009.772.606,57.
 
Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran 
Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran Tahun 2016 adalah sebesar
Rp1.858.949.157.295,99, merupakan perhitungan dari Laporan Realisasi Anggaran Tahun
Anggaran 2016 atas Surplus Anggaran Tahun 2016 sebesar Rp1.102.168.550.951,44,
ditambah dengan Realisasi Pembiayaan Neto Tahun 2016 sebesar Rp756.780.606.344,55.
Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran Tahun 2016 lebih besar Rp379.511.885.710,42 atau
meningkat 25,65% dibandingkan dengan Tahun 2015. Perhitungan realisasi Sisa Lebih
Pembiayaan Anggaran adalah sebagai berikut:

119
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tabel 77. Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran Tahun 2016


Kenaikan /
TA 2016 TA 2015
Uraian (Penurunan) %
(Rp) (Rp)
(Rp)

Surplus / (Defisit) Anggaran 1.102.168.550.951,44 (717.857.341.771,30) 1.790.136.529.961,46 160,21

Pembiayaan Neto 756.780.606.344,55 2.214.866.048.115,87 68.105.233.333,98 109,89

Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran 1.858.949.157.295,99 1.497.008.706.344,57 361.940.450.951,42 24,18

Koreksi Kesalahan Pembukuan Tahun Sebelumnya


Pada Tahun 2016 tidak terdapat koreksi atas Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran
Tahun 2015 yang telah disajikan pada Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur
Tahun 2015, jika dibandingkan dengan Tahun 2015 maka lebih rendah sebesar
Rp19.000.000,00 atau terdapat penurunan 100,00%.
Saldo Anggaran Lebih Akhir
Saldo Anggaran Lebih Akhir Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016,
merupakan akumulasi Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran Tahun Anggaran 2016 dan Tahun
Anggaran 2015 ditambah/dikurangi dengan Koreksi Kesalahan Pembukuan Tahun
Sebelumnya sebesar Rp1.858.949.157.295,99, lebih besar Rp379.511.885.710,42 atau
meningkat 25,65% dibandingkan dengan Tahun 2015.
Perhitungan Saldo Anggaran Lebih Akhir adalah sebagai berikut:
Tabel 78. Perhitungan Saldo Anggaran Lebih Akhir

TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Saldo Anggaran Lebih Awal 1.497.008.706.344,57 1.497.008.706.344,57

Penggunaan Saldo Anggaran Lebih Tahun Berjalan (1.497.008.706.344,57) (2.450.199.381.449,23)

Jumlah 0,00 19.000.000,00

Sisa Lebih/Kurang Pembiayaan Anggaran 1.858.949.157.295,99 1.497.008.706.344,57

Jumlah 1.858.949.157.295,99 1.497.008.706.344,57

Koreksi Kesalahan Pembukuan Tahun Sebelumnya 0,00 (19.000.000,00)

Saldo Anggaran Lebih Akhir 1.858.949.157.295,99 1.858.949.157.295,99

Rincian Saldo Anggaran Lebih Akhir adalah sebagai berikut:


Tabel 79. Rincian Saldo Anggaran Lebih Akhir
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Pelampauan PAD 1.193.677.016.280,96 502.574.217.928,58

Pelampauan Pendapatan Transfer (169.557.011.696,44) (514.481.529.810,13)

Pelampauan Lain-lain Pendapatan Yang Sah 9.458.979.806,00 (5.823.068.041,00)

Penghematan Belanja Operasi 498.338.266.122,10 910.597.053.652,24

120
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Penghematan Belanja Modal 128.609.984.124,00 110.089.590.102,40

Penghematan Belanja Tak Terduga 80.527.852.515,93 46.573.454.669,61

Penghematan Transfer/Bagi Hasil Pendapatan ke


16.674.212.631,89 326.913.175.795,90
Kabupaten/Kota
Penghematan Transfer Bantuan Keuangan ke Pemerintah
32.572.230.177,00 20.584.811.985,00
Daerah Lainnya

Pelampauan Penerimaan Pembiayaan 68.105.233.333,34 (19.000.000,00)

Penghematan Pengeluaran Pembiayaan 0,64 100.000.000.000,64

Perhitungan Pembiayaan 707.394.000,57 61,33

Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SILPA) 1.858.949.157.295,99 1.497.008.706.344,57

Neraca 
Neraca menggambarkan posisi keuangan suatu entitas pelaporan mengenai aset,
kewajiban
Tabel 80. Aset, Kewajiban dan Ekuitas per 31 Desember 2016
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Aset 30.127.166.768.664,68 26.958.068.256.119,20

Kewajiban 1.851.309.182.973,69 1.238.427.053.832,34

Ekuitas 28.275.857.585.690,99 25.719.641.202.286,86

Aset
Aset adalah sumber daya ekonomi yang dikuasai dan/atau dimiliki oleh pemerintah
sebagai akibat dari peristiwa masa lalu dan dari mana manfaat ekonomi dan/atau sosial di
masa depan diharapkan dapat diperoleh, baik oleh pemerintah maupun masyarakat, serta
dapat diukur dalam satuan uang, termasuk sumber daya nonkeuangan yang diperlukan
untuk penyediaan jasa bagi masyarakat umum dan sumber-sumber daya yang dipelihara
karena alasan sejarah dan budaya.
Manfaat ekonomi masa depan yang terwujud alam aset adalah potensi aset tersebut
untuk memberikan sumbangan, baik langsung maupun tidak langsung, bagi kegiatan
operasional pemerintah, berupa aliran pendapatan atau penghematan belanja bagi
pemerintah. Aset Pemerintah Provinsi Jawa Timur terbagi dalam:
Tabel 81. Rekapitulasi Aset per 31 Desember 2016
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Aset Lancar 3.286.266.152.957,52 2.652.802.062.608,71

Investasi Jangka Panjang 6.281.027.790.824,02 5.544.656.255.607,64

Aset Tetap 19.757.664.978.357,89 18.568.280.432.746,84

Dana Cadangan 404.934.021.340,65 -

Aset Lainnya 397.273.825.184,65 192.329.505.156,00

Aset 30.127.166.768.664,68 26.958.068.256.119,09

121
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Berdasarkan rincian Aset di atas terlihat bahwa secara umum terjadi kenaikan Aset
yang dimiliki oleh Pemerintah Provinsi Jawa Timur sebesar Rp30.127.166.768.664,68 atau
11,75%. Aset Pemerintah Provinsi Jawa Timur sebagian besar terdiri dari Aset Tetap, yaitu
65,58% dari keseluruhan Aset yang dimiliki.

Aset Lancar
Tabel 82. Rekapitulasi Aset Lancar per 31 Desember 2016
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Kas dan Setara Kas 1.860.008.161.203,91 1.498.288.750.257,34

Piutang Pendapatan 1.704.046.818.968,37 1.509.493.163.953,37

Piutang Lainnya 138.713.974.385,01 4.666.303.930,00

Penyisihan Piutang (697.579.982.844,92) (624.371.324.047,07)

Beban Dibayar Dimuka 4.534.229.403,20 4.167.198.898,78

Persediaan 276.542.951.841,95 260.557.969.616,29

Aset Lancar 3.286.266.152.957,52 2.652.802.062.608,71

Saldo Aset Lancar Pemerintah Provinsi Jawa Timur per 31 Desember 2016 dan
2015 sebesar Rp3.286.266.152.957,52 dan Rp2.652.802.062.608,71.

Kas dan Setara Kas


Tabel 83. Rincian Kas dan Setara Kas
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Kas di Kas Daerah 656.128.313.320,39 488.395.899.868,67

Kas di Bendahara Penerimaan 94,14 358.676.351.132,68

Kas di Bendahara Pengeluaran 1.088.638.013,30 252.558.364,00

Kas di BLUD 172.791.209.776,08 0,00

Setara Kas 1.030.000.000.000,00 650.000.000.000,00

Kas dan Setara Kas 1.860.008.161.203,91 1.497.324.809.365,35

Saldo Kas dan Setara Kas Pemerintah Provinsi Jawa Timur per 31 Desember 2016
dan 2015 sebesar Rp1.860.008.161.203,91dan Rp1.497.324.809.365,35.

7.5.1.3).1).(1).(1)).((1)) Kas di Kas Daerah


Tabel 84. Rincian Kas di Kas Daerah
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Rekening Giro PT BPD Jatim, Tbk. Nomor 0011000477 656.016.433.994,39 488.395.899.868,67

Rekening Giro PT BPD Jatim, Tbk. Nomor 0011218628 – Gaji 21.800.300,00 45.915,00
Rekening Giro PT BPD Jatim, Tbk. Nomor 0011218652 – non
90.079.026,00 956.222.768,00
Gaji
Rekening Giro PT BPD Jatim, Tbk. Nomor 0011218687 –
0,00 7.672.209,00
Jamsostek

122
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

31 Des 2016 31 Des 2015


Uraian
(Rp) (Rp)
Rekening Giro PT BPD Jatim, Tbk. Nomor 0011142000 –
0,00 0,00
DAU
Rekening Giro PT BPD Jatim, Tbk. Nomor 0011224661 –
0,00 0,00
Retur
Kas di Kas Daerah 656.240.192.646,39 489.359.840.760,67

Saldo Kas di Kas Daerah Provinsi Jawa Timur per 31 Desember 2016 dan 2015
sebesar Rp656.240.192.646,39 dan Rp489.359.840.760,67.

7.5.1.3).1).(1).(2)).((1)) Kas di Bendahara Penerimaan


Tabel 85. Kas di Bendahara Penerimaan
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Jasa Giro yang Belum Dipindahbukukan ke Kas Daerah 94,14 3.772,00

Kas di Bendahara Penerimaan 94,14 3.772

Saldo Kas di Bendahara Penerimaan per 31 Desember 2016 dan 2015 sebesar
Rp94,14 dan Rp3.772,00. Jasa Giro yang belum dipindahbukukan ke Kas Daerah pada
Tahun 2016 dan 2015 seluruhnya adalah berasal dari Dinas Pendapatan Provinsi Jawa
Timur. Saldo tersebut seluruhnya telah dietorkan ke Kas Daerah pada Januari 2016 dan
Januari 2017.

7.5.1.3).1).(1).(3)).((1)) Kas di Bendahara Pengeluaran


Tabel 86. Kas di Bendahara Pengeluaran
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Sisa Kas Ganti Uang (GU) 596.492,30 196.557.909,00

Perhitungan Fihak Ketiga (PFK) 4.100.521,00 1.170.355,00

Pihak ketiga yang belum diterimakan 0,00 54.830.100,00

Kas di Bendahara Pengeluaran 4.697.013,30 252.558.364,00

Saldo Kas di Bendahara Pengeluaran per 31 Desember 2016 dan 2015 sebesar
Rp4.697.013,30 dan Rp252.558.364,00. Rincian SKPD yang belum menyetorkan Sisa Kas
Ganti Uang (GU) adalah sebagai berikut:
Tabel 87. Rincian Kas di Bendahara Pengeluaran – Belum Setor Sisa Kas GU
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Sekretariat KORPRI 0,00 127.956.752,00

Biro Administrasi Perekonomian 0,00 50.065.445,00

Biro Administrasi Pemerintahan Umum 562.231,00 16.155.847,00

Dinas Perindustrian dan Perdagangan 0,00 2.379.865,00

Dinas Perikanan dan Kelautan 2,30 0,00


Badan Koordinasi Wilayah Pemerintahan dan Pembangunan I
34.259,00 0,00
Malang
Sisa Kas Ganti Uang (GU) 596.492,30 196.557.909,00

123
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Saldo Kas di Bendahara Pengeluaran yang merupakan Sisa Kas Ganti Uang (GU)
per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015 sebesar Rp596.492,30 yang selanjutnya
telah disetor ke Kas Daerah pada Januari 2017 dan Rp196.557.909,00 disetorkan ke Kas
Daerah pada Januari 2016. Rincian SKPD yang belum menyetorkan Perhitungan Fihak
Ketiga (PFK) adalah sebagai berikut:
Tabel 88. Rincian Kas di Bendahara Pengeluaran – Belum Setor PFK
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RSU Dr. Soetomo Surabaya 4.100.521,00 1.170.355,00

Perhitungan Fihak Ketiga (PFK) 4.100.521,00 1.170.355,00

Saldo Kas di Bendahara Pengeluaran yang merupakan Perhitungan Fihak Ketiga


(PFK) per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015 sebesar Rp4.100.521,00 yang
selanjutnya telah distor ke Kas Daerah pada Januari 2017 dan Rp1.170.355,00 pada Januari
2016. Rincian SKPD yang belum menyerahkan bagian dari Pihak Ketiga adalah sebagai
berikut:
Tabel 89. Rincian Kas di Bendahara Pengeluaran – Belum Setor bagian Pihak Ketiga
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Dinas Kesehatan 0,00 46.405.100,00

Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah 0,00 8.425.000,00

Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat 1.083.941.000,00 0,00

Pihak Ketiga yang Belum Diterimakan 1.083.941.000,00 54.830.100,00

7.5.1.3).1).(1).(4)).((1)) Kas di BLUD


Rincian Kas di Bendahara Penerimaan/Bendahara Penerimaan Pembantu BLUD
adalah sebagai berikut:
Tabel 90. Kas di BLUD
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RS Paru Karsa Husada Batu 3.168.855.908,54 2.951.066.480,57

RS Paru Jember 134.023.499,90 136.439.361,15

RS Paru Dungus Madiun 54.416.200,51 648.015.602,67

RS Kusta Kediri 989.737.248,75 2.344.569.082,06

RS Kusta Sumberglagah. 1.106.443.873,13 2.549.583.722,02

RS Mata Masyarakat Jawa Timur 7.724.051.165,32 6.013.425.942,06

RS Paru Surabaya 1.272.663.533,04 1.302.044.953,71

RSU Asy Syaafi Pamekasan 695.738.621,48 673.406.048,25

RS Paru Mangunharjo Madiun 398.156.248,51 295.804.154,64

RSUD Dr Soetomo Surabaya 87.960.531.378,13 234.483.437.201,20

RSUD Dr Saiful Anwar Malang 17.940.579.860,79 49.666.027.129,32

124
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

31 Des 2016 31 Des 2015


Uraian
(Rp) (Rp)

RSUD Dr Soedono Madiun 31.490.916.122,01 39.966.371.088,09

RS Haji Surabaya 13.601.945.514,57 7.170.570.811,86

RS Jiwa Menur Surabaya 2.777.328.726,82 6.566.730.610,03

UPT Akademi Gizi Surabaya 284.803.710,84 305.233.162,59

UPT Akademi Keperawatan Madiun 705.184.856,30 1.131.013.791,15

UPT Pelatihan Kesehatan Masyarakat Murnajati Lawang 2.485.833.307,44 2.212.509.519,33

Kas di Bendahara Penerimaan/Bendahara Penerimaan


172.791.209.776,08 358.416.248.660,68
Pembantu BLUD

7.5.1.3).1).(1).(5)).((1)) Setara Kas


Tabel 91. Rekapitulasi Deposito/Setara Kas
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

PT. Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk. 0,00 200.000.000.000,00

PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. – BTN 700.000.000.000,00 200.000.000.000,00

PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. – BRI 230.000.000.000,00 50.000.000.000,00

PT. Bank Nasional Indonesia (Persero) Tbk. – BNI 100.000.000.000,00 200.000.000.000,00

Setara Kas 1.030.000.000.000,00 650.000.000.000,00

Saldo Setara Kas per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015 sebesar
Rp1.030.000.000.000,00,00 dan Rp650.000.000.000,00. Rincian Deposito adalah sebagai
berikut:
Tabel 92. Rincian Deposito Pemprov Jawa Timur

Nomor Bilyet Bank Nominal Tingkat Suku Bunga Jangka Waktu Keterangan

A 1691090 BTN 100.000.000.000,00 7,00% 1 Bulan ARO

A 1642564 BTN 100.000.000.000,00 7,00% 1 Bulan ARO

A 1642596 BTN 100.000.000.000,00 7,00% 1 Bulan ARO

A 1642063 BTN 100.000.000.000,00 7,00% 1 Bulan ARO

A 1642622 BTN 100.000.000.000,00 7,00% 1 Bulan ARO

A 1642107 BTN 100.000.000.000,00 7,00% 1 Bulan ARO

A 1642148 BTN 50.000.000.000,00 7,00% 1 Bulan ARO

A 1642150 BTN 50.000.000.000,00 7,00% 1 Bulan ARO

DC 3900874 BRI 75.000.000.000,00 6,75% 1 Bulan ARO

DC 1850405 BRI 75.000.000.000,00 6,75% 1 Bulan ARO

DC 3900215 BRI 10.000.000.000,00 6,75% 1 Bulan ARO

DC 3900687 BRI 10.000.000.000,00 6,75% 1 Bulan ARO

125
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Nomor Bilyet Bank Nominal Tingkat Suku Bunga Jangka Waktu Keterangan

DC 3900886 BRI 15.000.000.000,00 6,75% 1 Bulan ARO

DC 3900614 BRI 10.000.000.000,00 6,75% 1 Bulan ARO

DC 3913586 BRI 10.000.000.000,00 6,75% 1 Bulan ARO

DC 2824682 BRI 25.000.000.000,00 6,75% 1 Bulan ARO

PAB 0547397 BNI 100.000.000.000,00 6,75% 1 Bulan ARO

1.030.000.000.000,00

Piutang Pendapatan
Jumlah Piutang Pendapatan - Pajak per 31 Desember 2016 dan 2015 adalah sebesar
Rp1.704.046.818.968,37 dan Rp1.509.493.163.953,37 dengan rinciannya sebagai berikut:
Tabel 93. Piutang Pendapatan
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Piutang Pajak 1.350.038.198.246,00 1.097.728.295.969,00

Piutang Retribusi 2.832.384.217,10 1.966.842.806,15

Piutang Pendapatan – BLUD 345.488.204.512,75 0,00

Piutang Pendapatan – Lain-lain 5.688.031.992,52 0,00

Piutang Pendapatan 1.704.046.818.968,37 1.099.695.138.775,15

Piutang Pendapatan BLUD dan Piutang Pendapatan Lain-Lain pada Tahun 2015
disajikan pada Piutang Lainnya masing-masing sebesar Rp402.402.183.209,87 dan
Rp7.395.841.968,35 atau total sebesar Rp409.798.025.178,23.

7.5.1.3).1).(1).(1)).((2)) Piutang Pendapatan - Pajak


Jumlah Piutang Pendapatan - Pajak per 31 Desember 2016 dan 2015 adalah sebesar
Rp1.350.038.198.246,00 dan Rp1.097.728.295.969,00 dengan rinciannya sebagai berikut:
Tabel 94. Piutang Pendapatan Pajak
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

PKB 1.174.517.463.817,00 1.097.208.101.364,00

- Pokok 1.009.719.513.837,00 970.893.706.705,00

- Sanksi Administrasi Denda + Bunga 164.797.949.980,00 126.314.394.659,00

PBBKB 174.796.784.274,00 0,00

P3ABT 22.584.505,00 22.584.505,00

P3AP 701.365.650,00 497.610.100,00

Piutang Pendapatan - Pajak 1.350.038.198.246,00 1.097.728.295.969,00

Piutang PKB per 31 Desember 2016 sebesar Rp1.174.517.463.817,00 terdiri dari piutang
pokok sebesar Rp1.009.719.513.837,00 ditambah dengan piutang sanksi administrasi

126
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

denda dan bunga sebesar Rp164.797.949.980,00. Sanksi administrasi denda dan bunga
sebesar Rp164.797.949.980,00 seharusnya disajikan pada Piutang Lainnya (sesuai dengan
kebijakan akuntansi Pemerintah Provinsi)

7.5.1.3).1).(1).(2)).((2)) Piutang Pendapatan - Retribusi


Jumlah Piutang Pendapatan – Retribusi per 31 Desember 2016 dan 2015 adalah
sebesar Rp2.832.384.217,10 dan Rp1.966.842.806,15 dengan rinciannya sebagai berikut:
Tabel 95. Piutang Pendapatan Retribusi
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Retribusi Jasa Usaha 2.832.384.217,10 1.966.107.806,14

Retribusi Jasa Umum 0,00 735.000,00

Piutang Pendapatan - Retribusi 2.832.384.217,10 1.966.842.806,14

7.5.1.3).1).(1).(3)).((2)) Piutang Pendapatan – BLUD


Jumlah Piutang Pendapatan – BLUD per 31 Desember 2016 dan 2015 adalah
sebesar Rp345.921.526.857,06 dan Rp402.402.183.209,87 dengan rinciannya sebagai
berikut:
Tabel 96. Piutang Pendapatan BLUD
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Piutang BLUD 345.488.204.512,75 402.402.183.209,87

Piutang Pendapatan – BLUD 345.488.204.512,75 402.402.183.209,87

Saldo Piutang BLUD per 31 Desember 2016 dan 2015 sebesar


Rp345.488.204.512,75 dan Rp402.402.183.209,87 merupakan saldo piutang BLUD yang
belum dibayar, dengan rincian sebagai berikut:
Tabel 97. Piutang BLUD
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Piutang Pendapatan BLUD 344.284.519.657,48 400.707.442.418,93

Piutang Hasil Eksekusi atas Jaminan Pelaksanaan


0,00 0,00
Pekerjaan
Piutang Pendapatan Denda atas Keterlambatan
40.187.558,91 0,00
Pelaksanaan Pekerjaan
Piutang Pendapatan dari Pengembalian Pembayaran
0,00 12.551.000,00
Belanja

Piutang Pendapatan Hasil Kerjasama dengan Pihak Lain 83.552.150,00 75.744.755,00

Piutang Pendapatan Hasil Pemanfaatan Aset BLUD 626.676.123,11 820.220.283,67

Piutang Pendapatan Jasa Giro BLUD 443.087.205,07 779.424.752,27

Piutang Pendapatan Hasil Penyelenggaraan Pendidikan


10.181.818,18 6.800.000,00
dan Pelatihan

Piutang BLUD 345.488.204.512,75 402.402.183.209,87

127
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

7.5.1.3).1).(1).(4)).((2)) Piutang Pendapatan – Lain-lain


Jumlah Piutang Pendapatan – Lain-lain per 31 Desember 2016 dan 2015 adalah
sebesar Rp5.688.031.992,52 dan Rp7.395.841.968,35 dengan rinciannya sebagai berikut:
Tabel 98. Piutang Pendapatan Lain-Lain
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Piutang Hasil Penjualan Aset Daerah yang Tidak
Dipisahkan 0,00 26.100.000,00

Piutang Bunga Rekening Deposito pada Bank 2.635.513.698,63 3.316.438.356,16


Piutang Pendapatan Denda atas Keterlambatan
Pelaksanaan Pekerjaan 97.304.242,00 1.519.650.946,00

Piutang Pendapatan Sewa 1.048.539.299,89 1.087.233.547,19


Piutang Hasil Eksekusi atas Jaminan Pelaksanaan
Pekerjaan 85.772.500,00 88.018.200,00
Piutang Pendapatan dari Pengembalian
Pembayaran Belanja 0,00 1.358.400.919,00

Piutang Penerimaan Lain-lain 1.820.902.252,00 0,00

Piutang Pendapatan – Lain-lain 5.688.031.992,52 7.395.841.968,35

Saldo Piutang Pendapatan Sewa per 31 Desember 2016 dan 2015 sebesar
Rp1.048.539.299,89 dan Rp1.087.233.547,19 merupakan pendapatan sewa aset yang
belum diterima dengan rincian sebagai berikut:
Tabel 99. Piutang Pendapatan Sewa
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Piutang Pendapatan Sewa Tanah 132.750.829,00 86.400.000,00

Piutang Pendapatan Sewa Gedung dan Bangunan 362.344.842,89 591.169.447,19


Piutang Pendapatan Sewa Jalan, Irigasi, Instalasi
553.443.628,00 409.664.100,00
dan Jaringan

Piutang Pendapatan Sewa 1.048.539.299,89 1.087.233.547,19

Piutang Lainnya 
Saldo Piutang Lainnya Pemerintah Provinsi Jawa Timur per 31 Desember 2016
dan 2015 sebesar Rp138.713.974.385,01 dan Rp4.666.303.930,00.
Tabel 100. Piutang Lainnya
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Bagian Lancar Tagihan Pinjaman Kepada Badan Usaha
134.771.900.000,01 0,00
Milik Daerah

Bagian Lancar Tagihan Penjualan Angsuran 3.157.648.785,00 3.823.278.330,00

Bagian Lancar Tuntutan Ganti Rugi 784.425.600,00 843.025.600,00

Piutang Pendapatan – BLUD 0,00 402.402.183.209,87

Piutang Pendapatan – Lain-lain 0,00 7.395.841.968,35

Piutang Lainnya 138.713.974.385,01 414.464.329.108,22

128
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Piutang Pendapatan BLUD dan Piutang Pendapatan Lain-Lain pada Tahun 2015
disajikan pada Piutang Lainnya masing-masing sebesar Rp402.402.183.209,87 dan
Rp7.395.841.968,35 atau total sebesar Rp409.798.025.178,23.

7.5.1.3).1).(1).(1)).((3)) Bagian Lancar Tagihan Pinjaman Kepada Badan Usaha


Milik Daerah
Saldo Bagian Lancar Tagihan Pinjaman Kepada Badan Usaha Milik Daerah per 31
Desember 2016 sebesar Rp134.771.900.000,01 yang merupakan reklasifikasi pencatatan
Aset Lain-lain ke Bagian Lancar Tagihan Pinjaman kepada BUMD (PT. Bank Jatim),
dengan rincian sebagai berikut :
Tabel 101. Bagian Lancar Tuntutan Ganti Rugi
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Bagian Lancar Tagihan Pinjaman Kepada Badan Usaha Milik
134.771.900.000,01 0,00
Daerah
Bagian Lancar Tagihan Pinjaman Kepada Badan Usaha
134.771.900.000,01 0,00
Milik Daerah

7.5.1.3).1).(1).(2)).((3)) Bagian Lancar Tagihan Penjualan Angsuran


Piutang bagian lancar penjualan angsuran merupakan tagihan atas penjualan rumah
dinas kepada pegawai negeri sipil dilingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Timur yang akan
jatuh tempo dalam jangka waktu 12 (dua belas) bulan setelah tanggal pelaporan. Saldo
Bagian Lancar Tagihan Penjualan Angsuran per 31 Desember 2016 sebesar
Rp3.157.648.785,00, dengan rincian sebagai berikut :
Tabel 102. Bagian Lancar Tagihan Penjualan Angsuran
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Penjualan rumah dinas Penjaringan I 14.119.800,00 15.377.600,00

Penjualan rumah dinas Penjaringan II 64.191.910,00 64.191.910,00

Penjualan rumah dinas Jenggolo I 84.244.400,00 84.244.400,00

Penjualan rumah dinas Jenggolo II 82.869.000,00 82.869.000,00

Penjualan rumah dinas Jenggolo III 19.380.000,00 19.380.000,00

Penjualan rumah dinas Jenggolo IV 177.298.850,00 185.912.170,00


Pengalihan hak sewa atas tanah dan pelepasan hak atas
667.514.400,00 667.514.400,00
rumah/bangunan berdasarkan Kepgub 57/2000
Penjualan Rumah Daerah Gol. III beserta ganti rugi atas tanah
13.097.875,00 10.478.300,00
berdasarkan Kepgub 13/2001
Pelepasan Hak atas Tanah dan Bangunan berdasarkan
1.279.059.550,00 1.279.059.550,00
Kepgub 516/2011
Kelebihan Tanah KepGub No. 188/491/KPTS/013/2014 755.873.000,00 1.414.251.000,00

Bagian Lancar Tagihan Penjualan Angsuran 3.157.648.785,00 3.823.278.330,00

7.5.1.3).1).(1).(3)).((3)) Bagian Lancar Tuntutan Ganti Rugi


Bagian lancar tuntutan ganti kerugian daerah menggambarkan tagihan kepada
pegawai Pemerintah Provinsi Jawa Timur yang terbukti menyalahgunakan uang daerah
atau menghilangkan aset Pemerintah Provinsi Jawa Timur yang jatuh tempo dalam waktu
12 (dua belas) bulan setelah tanggal pelaporan yaitu di tahun 2017. Saldo bagian lancar

129
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

tuntutan ganti kerugian daerah per 31 Desember 2016 sebesar Rp784.425.600,00, dengan
rincian sebagai berikut :
Tabel 103. Bagian Lancar Tuntutan Ganti Rugi
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Bagian Lancar Tuntutan Ganti Kerugian Uang Daerah 771.920.600,00 773.920.600,00

Bagian Lancar Tuntutan Ganti Kerugian Barang Daerah 12.505.000,00 69.105.000,00

Tuntutan Ganti Kerugian Daerah 784.425.600,00 843.025.600,00

Rincian Tuntutan Ganti Kerugian Daerah adalah sebagai berikut:


Tabel 104. Rincian Bagian Lancar Tuntutan Ganti Kerugian Daerah

Saldo per Penambahan Pengurangan Saldo per


Uraian 31-Des-15 Reklas ke 31-Des-16
Reklas dari
Baru Pembayaran Koreksi aset
aset lainnya
lainnya
Bagian Lancar
Tuntutan Ganti
773.920.600,00 - - 2.000.000,00 - - 771.920.600,00
Kerugian Uang
Daerah
Bagian Lancar
Tuntutan Ganti
69.105.000,00 21.501.000,00 11.350.000,00 89.451.000,00 - - 12.505.000,00
Kerugian Barang
Daerah
Total Tuntutan
Ganti Kerugian 843.025.600,00 21.501.000,00 11.350.000,00 91.451.000,00 - - 784.425.600,00
Daerah

Mutasi tambah sebesar Rp32.851.000,00 terdiri dari penambahan baru tuntutan ganti
kerugian barang daerah selama tahun 2016 sebesar Rp21.501.000,00 dari 5 (lima) kasus
yang berbeda dan reklasifikasi dari aset lainnya atas tuntutan ganti kerugian barang daerah
yang jatuh tempo di tahun 2016 sebesar Rp11.350.000,00. Sedangkan mutasi kurang
sebesar Rp91.451.000,00 merupakan pembayaran angsuran selama tahun 2016 yang terdiri
dari Rp2.000.000,00 untuk tagihan tuntutan ganti kerugian uang daerah dan
Rp89.451.000,00 untuk tagihan tuntutan ganti kerugian barang daerah.

Penyisihan Piutang
Jumlah Penyisihan Piutang per 31 Desember 2016 dan 2015 sebesar
(Rp697.579.982.844,92) dan (Rp624.371.324.047,07) merupakan contra account dari total
piutang. Jumlah tersebut merupakan saldo penyisihan piutang per 31 Desember 2016 dan
2015 pada SKPD di lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Timur dengan rincian sebagai
berikut:
Tabel 105. Penyisihan Piutang
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Penyisihan Piutang Pendapatan - Pajak (614.354.425.027,00) (612.043.079.398,65)

Penyisihan Piutang Pendapatan - Retribusi (525.124.773,62) (261.235.927,50)

Penyisihan Piutang Pendapatan - Denda Pajak (68.942.528.432,00) 0,00

Penyisihan Piutang Pendapatan - Sewa (116.779.956,65) (73.087.482,50)

130
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

31 Des 2016 31 Des 2015


Uraian
(Rp) (Rp)

Penyisihan Piutang Pendapatan - Jasa Layanan BLUD (13.618.540.150,65) (11.993.921.238,42)

Penyisihan Piutang Pendapatan – Penerimaan Lain-lain (22.584.505,00) 0,00

Penyisihan Piutang (697.579.982.844,92) (624.371.324.047,07)

Beban Dibayar Dimuka


Beban Dibayar Dimuka merupakan pengeluaran Pemerintah Provinsi Jawa Timur
untuk memperoleh barang atau jasa yang dapat memberikan manfaat dimasa mendatang.
Saldo Beban Dibayar Dimuka per 31 Desember 2016 dan 2015 sebesar
Rp4.528.343.352,20 dan Rp4.167.198.898,78.
Tabel 106. Beban Dibayar Dimuka
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Beban Bahan Pakai Habis Dibayar Dimuka 11.600.000,00 1.871.196.741,52

Beban Jasa Dibayar Dimuka 54,17 0,00

Beban Dibayar Dimuka –Premi, Iuran, Asuransi dan


2.022.307.532,48 2.296.002.157,26
Pemeriksaan Kesehatan Dibayar Dimuka
Beban Sewa Tanah / Jalan / Rumah / Gedung / Gudang /
2.500.321.816,55 0,00
Parkir Dibayar Dimuka

Beban Dibayar Dimuka 4.534.229.403,20 4.167.198.898,78

Persediaan
Persediaan adalah aset lancar Pemerintah Provinsi Jawa Timur dalam bentuk
barang atau perlengkapan yang dimaksudkan untuk mendukung kegiatan operasional
pemerintah, dan barang-barang yang dimaksudkan untuk dijual dan/atau diserahkan dalam
rangka pelayanan kepada masyarakat. Saldo Persediaan per 31 Desember 2016 dan 2015
sebesar Rp276.542.951.841,95 dan Rp260.557.969.616,29.
Tabel 107. Rekapitulasi Persediaan
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Barang Pakai Habis 85.455.944.642,42 68.033.011.051,01

Material dan Bahan Baku 166.744.492.067,72 171.782.079.748,49

Makanan dan Minuman 1.143.085.375,83 0,00

Cetakan dan Penggandaan 18.730.817.201,76 15.441.368.050,03

Pakaian dan Atributnya 2.549.968.348,82 0,00

Persediaan Lainnya 1.918.644.205,00 5.301.510.766,76

Persediaan 276.542.951.841,95 260.557.969.616,29

Investasi Jangka Panjang


Investasi Jangka Panjang Pemerintah Provinsi Jawa Timur adalah Investasi yang
mempunyai masa lebih dari 12 bulan serta terbagi menjadi Investasi Jangka Panjang Non
Permanen dan Permanen. Saldo Investasi Jangka Panjang per 31 Desember 2016 adalah

131
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

sebesar Rp6.281.027.790.824,02 dan jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember


2015 adalah lebih besar Rp736.371.535.216,42 atau meningkat 13,28%.
Tabel 108. Rekapitulasi Investasi Jangka Panjang
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Investasi Jangka Panjang Non Permanen 201.038.978.980,78 206.968.335.826,67

Investasi Jangka Panjang Permanen 6.079.988.811.843,24 5.337.687.919.780,97

Investasi Jangka Panjang 6.281.027.790.824,02 5.544.656.255.607,60

Investasi Jangka Panjang Non Permanen


Investasi Jangka Panjang Non Permanen Pemerintah Provinsi Jawa Timur adalah
Dana Bergulir yang pengelolaannya dilaksanakan oleh SKPD Pemerintah Provinsi Jawa
Timur serta penyalurannya dilakukan oleh PT. BPD Jawa Timur Tbk. dan PT. BPR Jawa
Timur. Penyajian Investasi Jangka Panjang Non Permanen menggunakan nilai bersih yang
dapat direalisasikan atau NRV (Net Realizable Value), yakni dengan menyajikan Saldo
Akhir Dana Bergulir setelah dikurangi dengan penyisihan kerugian karena penurunan nilai.
Penyisihan Kerugian karena Penurunan Nilai merupakan penyisihan atas Dana
Bergulir yang tidak dapat tertagih serta merupakan akun pengurang (contra account) atas
akun Investasi Non Permanen. Penyisihan Kerugian karena Penurunan Nilai dihitung
dari%tase atas kolektibilitas (pengelompokan tunggakan pada tingkatan kategori
lancar/tidak lancar) yang dikeluarkan oleh pihak perbankan. Status tunggakan masih
memungkinkan mengalami penurunan dengan dilakukannya proses penagihan secara
periodik oleh pihak perbankan.
Saldo Akhir Dana Bergulir per 31 Desember 2016 berdasarkan penyaluran Dana
melalui SP2D adalah sebesar Rp330.349.640.493,07 atau sama dengan Saldo Akhir Dana
Bergulir per 31 Desember 2015, hal ini disebabkan tidak terdapat realisasi pengeluaran
pembiayaan untuk Dana Bergulir maupun realisasi penerimaan pembiayaan dari Dana
Bergulir selama Tahun Anggaran 2016.
Saldo Penyisihan Kerugian karena Penurunan Nilai per 31 Desember 2016 adalah
sebesar Rp129.310.661.512,29 atau meningkat Rp5.929.356.845,89 atau naik 4,81% dari
per 31 Desember 2015. Peningkatan ini disebabkan oleh makin meningkatnya dana
bergulir yang masuk dalam kategori tidak lancar.
Tabel 109. Rekapitulasi Investasi Jangka Panjang Non Permanen
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Dana Bergulir 330.349.640.493,07 330.349.640.493,07

Penyisihan Kerugian karena Penurunan Nilai (129.310.661.512,29) (123.381.304.666,40)

Investasi Jangka Panjang Non Permanen 201.038.978.980,78 206.968.335.826,67

Rincian Investasi Jangka Panjang Non Permanen per SKPD adalah sebagai
berikut:
Tabel 110. Investasi Jangka Panjang Non Permanen per SKPD
Penyisihan Kerugian Nilai Bersih yang
No. Uraian Saldo Akhir 2016 karena Dapat Direalisasikan
Penurunan Nilai (NRV)

1 Biro Administrasi Perekonomian 189.966.007.451,72 84.642.186.076,46 105.323.821.375,26

132
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

2 Badan Ketahanan Pangan 68.956.588.908,20 11.214.500.293,60 57.742.088.614,60

3 Dinas Peternakan 9.036.933.107,50 8.033.605.194,94 1.003.327.912,56

4 Dinas Koperasi dan UKM 51.682.589.226,80 21.298.597.523,31 30.383.991.703,49

5 Dinas Perindustrian dan Perdagangan 8.529.392.424,07 3.676.244.170,98 4.853.148.253,10

6 Dinas Perkebunan 188.888.896,00 137.500.000,00 51.388.896,00

7 Dinas Perikanan dan Kelautan 1.023.013.549,78 8.228.253,00 1.014.785.296,78

8 Dinas Pertanian 966.226.929,00 299.800.000,00 666.426.929,00

Investasi Jangka Panjang Non Permanen 330.349.640.493,07 129.310.661.512,29 201.038.978.980,78

Rincian Investasi Jangka Panjang Non Permanen per Lokasi Dana adalah sebagai
berikut:
Tabel 111. Investasi Jangka Panjang Non Permanen
Penyisihan Kerugian Nilai Bersih yang
No. Uraian Saldo Akhir 2016 karena Dapat Direalisasikan
Penurunan Nilai (NRV)

1 PT. BPD Jawa Timur Tbk. 180.936.640.493,07 74.215.753.259,94 106.720.887.233,13

2 PT. BPR Jatim 149.413.000.000,00 55.094.908.252,35 94.318.091.747,65

Investasi Jangka Panjang Non Permanen 330.349.640.493,07 129.310.661.512,29 201.038.978.980,78

Investasi Jangka Panjang Permanen


Investasi Jangka Panjang Permanen Pemerintah Provinsi Jawa Timur adalah
Penyertaan Modal Pemerintah Provinsi Jawa Timur kepada Badan Usaha Milik Daerah
(BUMD) atau Badan Usaha Milik Negara (BUMN) atau Badan Usaha Lainnya sebagai
Kekayaan Daerah yang Dipisahkan. Pemerintah Provinsi Jawa Timur memiliki 12 BUMD,
yang terdiri dari 11 BUMD dengan kepemilikan saham mayoritas/signifikan dan 1 BUMD
dengan kepemilikan saham minoritas.
Penilaian atas Investasi Jangka Panjang Permanen Pemerintah Provinsi Jawa
Timur terbagi menjadi 2, yakni menggunakan metode ekuitas untuk penyertaan modal pada
BUMD/BUMN/Badan Usaha Lainnya dengan kepemilikan saham mayoritas/signifikan
(>20%) dan menggunakan metode biaya untuk penyertaan modal pada
BUMD/BUMN/Badan Usaha Lainnya dengan kepemilikan saham minoritas.
Saldo Penyertaan Modal Pemerintah Daerah per 31 Desember 2016 adalah sebesar
Rp6.079.988.811.843,24 dan jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember 2015
adalah lebih besar Rp742.300.892.062,27 atau meningkat 13,91%.
Tabel 112. Penyertaan Modal Pemerintah
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Penyertaan Modal Pemerintah Daerah 6.079.988.811.843,24 5.337.687.919.780,97

Investasi Jangka Panjang Permanen 6.079.988.811.843,24 5.337.687.919.780,97

Nilai Investasi Jangka Panjang Permanen Pemerintah Provinsi Jawa Timur per 31
Desember 2016 dan 2015 adalah sebagai berikut:

133
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tabel 113. Investasi Jangka Panjang Permanen

Mutasi
31/12/2015 31/12/2016
No. Nama
(Rp) Tambah Kurang (Rp)
(Rp) (Rp)
PT. BPD Jawa Timur,
1 3.239.759.421.764,66 794.020.192.664,00 330.222.478.028,66 3.703.557.136.400,00
Tbk

2 PT. BPR Jawa Timur 411.531.598.464,20 24.185.965.648,35 18.221.316.892,30 417.496.247.220,26

3 PT. Jamkrida Jatim 191.531.580.224,42 5.420.993.109,08 600.314.400,25 196.352.258.933,25

4 PT. Jatim Graha Utama 772.193.147.548,08 5.883.119.595,31 3.483.447.163,46 774.592.819.979,93


PT. Jatim Prasarana
5 36.965.792.887,32 281.031.891,07 229.068.558,29 37.017.756.220,10
Utama (d/h PT. JMU)
Perusahaan Daerah Air
6 29.340.889.603,00 5.665.992.512,00 1.909.356.747,00 33.097.525.368,00
Bersih
PT. Jatim Nusa Usaha
7 16.395.047.847,79 3.048.088.761,44 2.159.650.796,87 17.283.485.812,36
(d/h PT. JIM)
PT. Petrogas Jatim
8 341.996.450.834,24 319.653.158.333,38 77.701.660.373,34 583.947.948.794,28
Utama

9 PT. Panca Wira Usaha 171.695.183.809,79 12.214.735.881,96 15.440.605.813,00 168.469.313.878,75

10 PT. Askrida 6.250.000.000,00 - - 6.250.000.000,00

PT. Surabaya Industrial


11 119.273.634.365,75 29.038.989.343,25 7.143.436.209,00 141.169.187.500,00
Estate Rungkut

12 PT. Jatim Krida Utama 755.172.431,72 29.131.105,70 29.171.801,10 755.131.736,32

Investasi Jangka Panjang


5.337.687.919.780,97 1.199.441.398.845,54 6.079.988.811.843,24
Permanen 457.140.506.783,28

Sesuai dengan Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur Nomor 15 Tahun 2016 tentang
Penggabungan Perseroan Terbatas (PT) Jatim Investment Management Ke Dalam
Perseroan Terbatas (PT) Petrogas Jatim Utama, sejak tanggal 23 Desember 2016, status
badan hukum PT. Jatim Investment Management berakhir karena hukum, sehingga jumlah
BUMD milik Pemerintah Provinsi Jawa Timur berubah menjadi 11 BUMD. Namun
demikian, sesuai dengan kesepakatan pada saat peggabungan PT. Jatim Investment
Management kedalam PT. Petrogas Jatim Utama, laporan keuangan pra penggabungan
yang diakui adalah laporan keuangan per 31 Desember 2016, sehingga nantinya ikhtisar
laporan keuangan BUMD yang disajikan pada Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan
APBD Tahun 2016 adalah ikhtisar laporan keuangan 12 BUMD.
Rincian Investasi Jangka Panjang Permanen berdasarkan Penyertaan Modal berupa
uang tunai (SP2D) adalah sebagai berikut:

Tabel 114. Rincian Investasi Jangka Panjang Permanen berdasarkan Penyertaan Modal
Berupa Uang Tunai
Mutasi
31/12/2015 31/12/2016
No. Nama Tambah Kurang
(Rp) (Rp)
(Rp) (Rp)

1 PT. BPD Jawa Timur, Tbk 922.949.000.000,00 - - 922.949.000.000,00

2 PT. BPR Jawa Timur 360.380.300.000,00 - - 360.380.300.000,00

3 PT. Jamkrida Jatim 179.500.000.000,00 - - 179.500.000.000,00

4 PT. Jatim Graha Utama 748.172.114.000,00 - 252.130.114.000,00 496.042.000.000,00

134
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Mutasi
31/12/2015 31/12/2016
No. Nama Tambah Kurang
(Rp) (Rp)
(Rp) (Rp)
PT. Jatim Prasarana Utama
5 37.502.000.000,00 - - 37.502.000.000,00
(d/h PT. JMU)
Perusahaan Daerah Air
6 15.000.000.000,00 - - 15.000.000.000,00
Bersih
PT. Jatim Nusa Usaha (d/h
7 45.300.000.000,00 - - 45.300.000.000,00
PT. JIM)

8 PT. Petrogas Jatim Utama 154.875.000.000,00 - - 154.875.000.000,00

9 PT. Panca Wira Usaha 145.935.058.500,00 - 63.583.558.500,00 82.351.500.000,00

10 PT. Askrida 6.250.000.000,00 - - 6.250.000.000,00

PT. Surabaya Industrial


11 7.500.000.000,00 - 7.425.000.000,00 75.000.000,00
Estate Rungkut

12 PT. Jatim Krida Utama 1.800.000.000,00 - - 1.800.000.000,00

Jumlah 2.625.163.472.500,00 - 323.138.672.500,00 2.302.024.800.000,00

Mutasi kurang merupakan koreksi pencatatan nilai penyertaan pada 3 BUMD


sebagai berikut :
a. PT. Jatim Grha Utama
1) Terdapat kelebihan pencatatan sebesar Rp252.130.114.000,00 yang merupakan
penyertaan berupa aset tanah Pemerintah Provinsi Jawa Timur, dengan rincian
sebagai berikut :
Sesuai dengan Peraturan Gubernur Jawa Timur No. 16 Tahun 2008 tentang
Perubahan Atas Peraturan Gubernur Jawa Timur No. 49 Tahun 2007 tentang
Penyerahan Asset Pemerintah Provinsi Jawa Timur Sebagai Penyertaan Modal PT.
Jatim Grha Utama (terlampir), penyertaan Pemerintah Provinsi Jawa Timur
sebesar Rp117.058.000.000,00 terdiri dari :
a) Lahan di Kejawen Putih Tambak senilai Rp48.411.000.000,00
b) Lahan di Gili Anyar, Bangkalan senilai Rp20.647.000.000,00
c) Lahan di Dupak Interchange senilai Rp48.000.000.000,00
2) Peraturan Gubernur Jawa Timur No. 39 Tahun 2009 tentang Penyerahan Aset
Pemerintah Provinsi Jawa Timur Sebagai Tambahan Penyertaan Modal PT. Jatim
Grha Utama (terlampir), penyertaan Pemerintah Provinsi Jawa Timur sebesar
Rp135.072.114.000,00 terdiri dari :
a) Lahan untuk Pasar Induk Agribisnis senilai Rp92.859.330.000,00
b) Lahan Rusunawa Siwalankerto, Wonocolo senilai Rp42.212.784.000,00
b. PT. Panca Wira Usaha
Terdapat kelebihan pencatatan sebesar Rp63.583.558.500,00 yang merupakan
penyertaan berupa inbreng dari 5 Perusahaan Daerah (PD), yaitu PD. Aneka Pangan,
PD. Sarana Bangunan, PD. Aneka Kimia, PD. Aneka Jasa dan Permesinan, dan PD.
Aneka Usaha (sesuai Salinan Akta Perbaikan Akta Pendirian PT. Panca Wira Usaha
Jawa Timur No. 12 Tanggal 20 April 2016).
c. PT. Surabaya Industrial Estate Rungkut (SIER)
Sesuai dengan Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur No. 8 Tahun 2013 tentang
Penyertaan Modal, penyertaan modal Pemerintah Provinsi Jawa Timur pada PT. SIER
adalah sebesar Rp25.000.000.000,00 dimana yang berasal dari APBD adalah sebesar
Rp75.000.000,00 sedangkan yang Rp24.925.000.000,00 berasal dari akumulasi laba
yang dicadangkan yang dikonversikan sebagai kepemilikan saham Pemerintah

135
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Provinsi Jawa Timur. Dengan demikian, terdapat kelebihan pencatatan nilai penyertaan
pada PT. SIER berdasarkan SP2D sebesar Rp7.425.000.000,00.
Rincian Investasi Jangka Panjang Permanen berdasarkan Penyertaan Modal berupa
uang tunai (SP2D), aset tetap (inbreng), dan akumulasi laba adalah sebagai berikut:
Tabel 115. Rincian Investasi Jangka Panjang Permanen

Mutasi

No Nama 31/12/2015 Tambah 31/12/2016


Kurang
Akumulasi
APBD Inbreng
Laba
PT. BPD Jawa
1 1.919.228.412.000,00 - - - - 1.919.228.412.000,00
Timur, Tbk
PT. BPR Jawa
2 360.380.300.000,00 - - - - 360.380.300.000,00
Timur
PT. Jamkrida
3 179.500.000.000,00 - - - - 179.500.000.000,00
Jatim
PT. Jatim Graha
4 748.172.114.000,00 - - - - 748.172.114.000,00
Utama
PT. Jatim
5 Prasarana Utama 37.502.000.000,00 - - - - 37.502.000.000,00
(d/h PT. JMU)
Perusahaan
6 15.000.000.000,00 - - - - 15.000.000.000,00
Daerah Air Bersih
PT. Jatim Nusa
7 Usaha 45.300.000.000,00 - - - - 45.300.000.000,00
(d/h PT. JIM)
PT. Petrogas Jatim
8 154.875.000.000,00 - 253.634.468.000,00 - - 408.509.468.000,00
Utama
PT. Panca Wira
9 145.935.058.500,00 - - - - 145.935.058.500,00
Usaha

10 PT. Askrida 6.250.000.000,00 - - - - 6.250.000.000,00


PT. Surabaya
11 Industrial Estate 50.000.000.000,00 - - - - 50.000.000.000,00
Rungkut
PT. Jatim Krida
12 1.800.000.000,00 - - - - 1.800.000.000,00
Utama

Jumlah 3.663.942.884.500,00 - 253.634.468.000,00 - - 3.917.577.352.500,00

Pada tahun 2016 terdapat penambahan penyertaan modal berupa aset pada PT.
Petrogas Jatim Utama sebesar Rp253.634.468.000,00 sesuai dengan Peraturan Daerah
Provinsi Jawa Timur Nomor 10 Tahun 2006 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan
Daerah Provinsi Jawa Timur Nomor 8 Tahun 2013 tentang Penyertaan Modal, namun atas
penyertaan tersebut belum diterbitkan Akta Inbreng dan belum terdaftar dalam
Kementerian Hukum dan HAM Republik Indonesia.

Aset Tetap
Aset tetap adalah aset berwujud yang mempunyai masa manfaat lebih dari 12 (dua
belas) bulan untuk digunakan, atau dimaksudkan untuk digunakan, dalam kegiatan
pemerintah atau dimanfaatkan oleh masyarakat umum. Saldo Aset Tetap per 31 Desember
2016 dan 2015 sebesar Rp19.757.664.978.357,84 dan Rp18.568.280.432.746,84.

136
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tabel 116. Rekapitulasi Aset Tetap


31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Tanah 11.346.222.661.718,00 11.315.328.144.687,00

Peralatan dan Mesin 5.233.072.918.474,00 4.308.014.110.139,00

Gedung dan Bangunan 4.681.069.535.256,19 4.089.031.881.884,19

Jalan, Irigasi dan Jaringan 11.967.801.564.806,65 11.684.193.922.258,65

Aset Tetap Lainnya 45.678.710.215,00 43.975.898.405,00

Konstruksi Dalam Pengerjaan 196.602.800.877,00 145.531.130.269,00

Akumulasi Penyusutan Aset Tetap (13.712.783.212.989,00) (13.017.794.654.896,00)

Aset Tetap 19.757.664.978.357,84 18.568.280.432.746,84

Aset Tetap dinilai dengan menggunakan metode harga perolehan (Acquisition


Cost) dan belum memperhitungkan penyusutan (depreciation).
Terkait pelaksanaan Undang-undang No. 23 tahun 2014 tentang Pemerintahan
Daerah, pada tanggal 30 September 2016 telah dilaksanakan serah terima aset antara
Pemerintah Provinsi Jawa Timur dengan 38 (tiga puluh delapan) Pemerintah Kab/Kota di
wilayah Jawa Timur serta Kementerian Perhubungan. Adapun pengakuan dan pencatatan
aset dilaksanakan di tahun 2017 setelah terbitnya Keputusan tentang penghapusan dari
masing-masing Pengelola Barang. Hal ini sesuai Keputusan Gubernur Jawa Timur No.
188/101/KPTS/013/2017 tanggal 10 Pebruari 2017 tentang Pengakuan dan Pencatatan Aset
atas Penyerahan Barang Milik Daerah Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Timur Tahun
2016.
Nilai Aset Tetap per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015 tersebut merupakan
gabungan Nilai Aktiva Tetap penggunaan 71 (tujuh puluh satu) SKPD dan 1 (satu) SKPKD
di Lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Timur dengan rincian
a. Pertambahan Nilai Aset pada umumnya berasal dari Realisasi Belanja Modal APBD
Tahun Anggaran 2016 sebesar Rp2.150.594.111.043,00, dapat diuraikan diwujudkan
berupa :
1) Barang inventaris, baik bergerak maupun tidak bergerak, dan dicatat sebagai unsur
penambah Pos Aset Tetap dalam Neraca sebesar Rp2.128.712.651.443,00;
2) Aset Tak Berwujud dan dicatat sebagai unsur penambah Pos Aset Lainnya pada
rekening Aset Tak Berwujud dalam Neraca sebesar Rp16.650.304.000,00;
3) Pembayaran utang realisasi Belanja Modal tahun 2015 yang belum terbayar di
akhir tahun 2015 sebesar Rp5.231.155.600,00, namun aset tetap sudah diakui di
tahun 2015 karena sudah ada berita acara penyerahan yaitu :
a) RS Saiful Anwar sebesar Rp4.924.904.200,00, berupa peralatan dan mesin
sebesar Rp4.700.689.000,00, instalasi sebesar Rp45.465.200,00, dan software
sebesar Rp178.750.000,00;
b) Dinas Peternakan sebesar Rp306.251.400,00, berupa bangunan gedung
sebesar Rp299.809.800,00, dan perencanaan jalan umum sebesar
Rp6.441.600,00 (tidak tercatat sebagai aset).
b. Nilai Aset Tetap per 31 Desember 2016 berasal dari Nilai Awal Aset Tetap per 31
Desember 2015 ditambah dengan Mutasi Tambah selama Tahun 2016 dikurangi

137
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

dengan Mutasi Kurang selama tahun 2016. Pertambahan dan pengurangannnya dapat
diuraikan sebagai berikut :
1) Pertambahan Nilai Aset Tetap selama Tahun 2016 sebesar
Rp2.635.857.806.948,00, secara rinci berasal dari :
a) Realisasi Belanja Modal Aktiva Tetap APBD Tahun Anggaran 2016 senilai
Rp2.128.712.651.443,00, serta senilai Rp177.722.878,00 yang akhirnya
dikembalikan maupun direklas ke rekening lain;
b) Utang Belanja Modal Tahun Anggaran 2016 yang belum terbayar di tahun
2016, namun sudah ada penyerahan aset, senilai Rp8.712.197.790,00, berupa
Instalasi/ Jaringan dan pembangunan gedung yang dicatat sebagai Konstruksi
dalam Pengerjaan.
c) Realisasi Belanja Barang/Jasa APBD Tahun Anggaran 2016 yang diwujudkan
barang inventaris (Aktiva Tetap) senilai Rp6.991.981.139,00;
d) Hibah maupun tukar menukar dari Pihak Lain, baik dari instansi pemerintah
maupun organisasi/masyarakat senilai Rp72.058.134.468,00;
e) Adanya beberapa aset tetap yang belum tercatat pada tahun-tahun sebelumnya
senilai Rp2.025.355.225,00;
f) Pengalihan/reklasifikasi antar bidang barang senilai Rp324.126.291.140,00,
yang disebabkan oleh antara lain adanya penempatan pada bidang barang yang
tepat, serta adanya Konstruksi dalam Pengerjaan yang sudah selesai
pembangunannya;
g) Pengalihan/reklasifikasi dari Aset Tak Berwujud berupa alat kantor dan
perencanaan pembangunan gedung senilai Rp361.899.910,00;
h) Pengalihan status penggunaan barang antar SKPD selama tahun 2016 yang
mengakibatkan mutasi tambah sebesar Rp92.506.156.915,00;
i) Adanya koreksi atas saldo awal tahun 2016 yang mengakibatkan adanya
mutasi tambah sebesar Rp185.416.040,00 pada alat kantor dan bangunan
gedung.
2) Pengurangan Nilai Aset Tetap selama Tahun 2016 sebesar Rp746.215.189.531,00
disebabkan oleh :
a) Pengalihan/reklasifikasi ke Aset Ekstrakomtabel atas barang inventaris yang
tidak memenuhi batasan nilai kapitalisasi sebagai Aset Tetap, sehingga dicatat
sebagai unsur penambah Aset Ekstrakomptabel yang tidak dicantumkan dalam
Neraca, sebesar Rp1.276.932.424,00;
b) Pengalihan/reklasifikasi ke Barang Pakai Habis dan/atau Pemeliharaan atas
barang dan/atau jasa yang tidak menambah nilai aset, sebesar
Rp898.062.453,00;
c) Pengalihan/reklasifikasi ke Aset Lain-lain sebesar Rp317.667.296.990,00
terhadap barang-barang yang sudah tidak dipergunakan lagi untuk
penyelenggaraan tugas pokok dan fungsi, antara lain disebabkan oleh adanya
barang-barang yang dalam kondisi rusak berat untuk diusulkan penghapusan
selama tahun 2016, serta aset-aset yang akan dihibahkan kepada Pihak Lain,
termasuk penyertaan modal kepada BUMD;
d) Pengalihan/reklasifikasi ke Aset Tak Berwujud atas aset berupa software,
kajian, dan lain-lain sebesar Rp2.882.392.506,00;

138
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

e) Reklasifikasi/pengalihan antar bidang barang sebesar Rp324.126.291.140,00,


disebabkan oleh antara lain sebagai koreksi atas kesalahan penempatan bidang
barang maupun adanya Konstruksi dalam Pengerjaan yang sudah selesai;
f) Koreksi atas kesalahan pencatatan barang milik APBN sebesar
Rp2.651.032.400,00;
g) Koreksi atas dobel pencatatan sebesar Rp3.352.700.000,00;
h) Pengalihan status penggunaan barang antar SKPD selama tahun 2016 yang
mengakibatkan mutasi kurang sebesar Rp92.506.156.915,00; dan
i) Koreksi atas saldo awal tahun 2016 yang mengakibatkan adanya mutasi kurang
sebesar Rp184.996.000,00 pada alat studio dan sebesar Rp384.628.525,00
pada Konstruksi dalam Pengerjaan;
j) Penghapusan sebagian atas Aset Tetap Bangunan Gedung sebesar
Rp265.600.000,00 karena dibongkar sebagian untuk dilakukan renovasi.
k) Pengurangan nilai aset sebagai akibat adanya pengembalian atas kelebihan
pembayaran karena kekurangan volume fisik sebesar Rp19.100.178,00.
Penyusutan Aset Tetap
Penyusutan Aset Tetap yang menjadi obyek penyusutan sesuai dengan Peraturan
Gubernur Nomor 94 tahun 2013 sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Gubernur
Nomor 64 tahun 2015 dilakukan dengan Metode Garis Lurus tanpa memperhitungkan nilai
sisa/nilai residu.
Masa manfaat Aset Tetap dalam rangka penerapan penyusutan mengacu pada
Lampiran I Tabel Masa Manfaat dan Lampiran II Tabel Masa Manfaat Akibat Perbaikan
Peraturan Gubernur Nomor 94 tahun 2013 sebagaimana telah diubah dengan Peraturan
Gubernur Nomor 64 tahun 2015.
Nilai yang dapat disusutkan atas Aset Tetap yang menjadi obyek penyusutan sesuai
dengan Peraturan Gubernur tersebut dibagi menjadi 2 (dua), yaitu:
a. Nilai yang dapat disusutkan atas Aset Tetap yang diperoleh sampai dengan 31
Desember 2013, merupakan nilai buku per 31 Desember 2013.
b. Nilai yang dapat disusutkan atas Aset Tetap yang diperoleh setelah 31 Desember 2013,
merupakan nilai perolehan. Dalam hal nilai perolehan tidak diketahui, dapat digunakan
nilai wajar yang merupakan nilai estimasi.
Dalam hal terjadi perubahan nilai Aset Tetap sebagai akibat penambahan atau
pengurangan kualitas dan/atau nilai Aset Tetap, yang memenuhi kriteria sebagaimana
diatur dalam Standar Akuntansi Pemerintahan, maka penambahan atau pengurangan
tersebut diperhitungkan dalam nilai yang dapat disusutkan.

Tanah
Berikut merupakan saldo Aset Tetap Tanah yang dimiliki Pemerintah Provinsi
Jawa Timur per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015.
Tabel 117. Saldo Aset Tetap Tanah
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Tanah 11.346.222.661.718,00 11.315.328.144.687,00

Dari keadaan awal tahun 2016 sebanyak 3.113 bidang, terdapat penambahan
sebanyak 29 bidang dan pengurangan sebanyak 20 bidang, sehingga pada keadaan akhir
tahun 2016 terdapat sebanyak 3.122 bidang tanah, berupa tanah matang (perkantoran,
perumahan, pekarangan, pertanian), tanah jalan, dan tanah saluran.

139
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Dari 3.122 bidang tanah tersebut, sampai dengan akhir tahun 2016 telah terbit
sertifikat atas nama Pemerintah Provinsi Jawa Timur sebanyak 1.764 bidang,
Dari 1.764 bidang tanah yang telah bersertifikat tersebut, sebanyak 70 buah
sertifikat merupakan penambahan di tahun 2016, baik melalui percepatan pensertipikatan
dengan Kanwil Badan Pertanahan Nasional Provinsi Jawa Timur berdasar MoU tahun 2008
yang ditindaklanjuti dengan Surat Perjanjian Kerjasama (SPKS) tahun 2010 - 2013,
maupun penyerahan dari SKPD Pengguna, baik sertifikat lama maupun sertifikat yang baru
terbit.
Sehingga, sampai akhir tahun 2016 masih terdapat 1.358 bidang yang belum
bersertipikat atas nama Pemerintah Provinsi Jawa Timur, terdiri dari tanah matang 178
bidang, tanah saluran 553 bidang, dan tanah jalan 627 bidang. Pelaksanaan proses
sertifikasi akan dilanjutkan sesuai MoU dengan Kantor Perwakilan Badan Pertanahan
Nasional Provinsi Jawa Timur dan SPKS dengan Kantor Pertanahan Kab/Kota di Jawa
Timur maupun melalui notaris.
Terkait pemanfaatan aset tanah oleh Pihak Lain tanpa perikatan, baik Instansi
Pusat, Pemerintah Kab./Kota maupun oleh masyarakat, telah ditindaklanjuti
penyelesaiannya. Saat ini yang masih dalam proses penyelesaian adalah :
a. 1 (satu) bidang tanah terletak di Desa Pangongsean, Kecamatan Torjun Sampang masih
dalam proses tukar menukar dengan Pemerintah Kabupaten Sampang.
b. Aset Dinas Pertanian di Kelurahan Pagesangan Kecamatan Jambangan, Kota Surabaya
seluas 8.760 m² yang telah bersertipikat Hak Pakai Nomor 24 Tahun 2000 telah berdiri
beberapa bangunan rumah masyarakat, dan digugat oleh masyarakat melalui
Pengadilan Tata Usaha Negara atas keabsahan penerbitan Sertipikat, sampai proses
Kasasi di Mahkamah Agung dan telah dimenangkan Pemerintah Provinsi Jawa Timur,
namun belum dapat dieksekusi, karena harus melalui Pengadilan Pidana.
c. Aset Dinas Pendidikan di Jl. Samudra 48 Surabaya seluas 4.703 m², yang di atasnya
selain berdiri Gudang Dinas juga terdapat beberapa bangunan rumah masyarakat. Aset
ini berasal dari Aset Bekas Milik Asing/Cina dan pernah digugat oleh Perkumpulan
Asing melalui Pengadilan Tata Usaha Negara dan telah dimenangkan Pemerintah, saat
ini dalam proses penyelesaian pelimpahan dari Kementerian Keuangan kepada
Pemerintah Provinsi Jawa Timur sebagai dasar pensertipikatannya.
Perubahan nilai Aktiva Tetap Tanah disebabkan oleh :
a. Penambahan sebesar Rp109.527.129.898,00 berasal dari :
1) Realisasi Belanja Modal APBD Tahun 2016 senilai Rp33.422.887.298,00;
2) Realisasi Belanja Barang/Jasa APBD Tahun 2016 yang menambah nilai aset tanah
senilai Rp243.985.100,00;
3) Tukar menukar dengan Pemerintah Kabupaten Bojonegoro berupa 1 (satu) bidang
tanah senilai Rp5.800.000.000,00;
4) Pengalihan status penggunaan antar SKPD Pemerintah Provinsi Jawa Timur yang
mengakibatkan mutasi tambah senilai Rp67.458.830.000,00;
5) Pencatatan atas aset tanah perolehan tahun sebelumnya yang belum tercatat di
daftar aset senilai Rp690.000.000,00.
6) Koreksi atas pertukaran Aset tetap dengan Kabupaten Bojonegoro sebesar
Rp1.542.000.000,00 serta koreksi atas biaya atribusi perolehan tanah melalui
belanja barang dan Jasa pada DPU Bina Marga sebesar Rp248.840.000,00 RSUD
Dr. Soedono sebesar Rp74.800.000,00, dan Dinas Perikanan dan Kelautan sebesar
Rp45.787.500,00

140
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

b. Pengurangan sebesar Rp80.372.130.000,00 diakibatkan oleh:


1) Pengalihan/reklasifikasi ke Aset Lain-lain senilai Rp5.446.500.000,00 terhadap
aset tanah yang akan dilepas untuk tukar menukar dengan Pemkab Bojonegoro;
2) Pengalihan status penggunaan tanah antar SKPD di lingkungan Pemerintah
Provinsi Jawa Timur yang mengakibatkan mutasi kurang sebesar
Rp67.458.830.000,00;
3) Koreksi atas Pencatatan double pada DPU Bina Marga sebesar
Rp1.666.800.000,00 dan koreksi atas pengakuan atas pertukaran dengan
Kabupaten Bojonegoro sebesar Rp5.800.000.000,00

Peralatan dan Mesin


Berikut merupakan saldo Aset Tetap Peralatan dan Mesin yang dimiliki
Pemerintah Provinsi Jawa Timur per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015.
Tabel 118. Saldo Aset Tetap Peralatan dan Mesin
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Alat-alat Berat 501.336.919.940,00 429.127.274.615,00

Alat-alat Angkutan 423.422.288.334,00 389.066.719.390,00

Alat-alat Bengkel dan ukur 160.844.113.119,00 146.188.508.660,00

Alat-alat Pertanian 115.377.555.811,00 106.944.616.831,00

Alat-alat Kantor dan RT. 1.333.900.312.068,00 1.185.602.225.158,00

Alat-alat Studio dan Komunikasi 253.719.131.048,00 239.588.653.667,00

Alat-alat Kedokteran 2.216.996.089.788,00 1.613.453.413.157,00

Alat Laboratorium 226.315.931.523,00 196.882.121.818,00

Alat Keamanan 1.160.576.843,00 1.160.576.843,00

Peralatan dan Mesin 5.233.072.918.474,00 4.308.014.110.139,00

Perubahan nilai Peralatan dan Mesin disebabkan oleh :


a. Penambahan sebesar Rp1.016.445.575.456,00 dengan perincian :
1) Realisasi Belanja Modal APBD Tahun Anggaran 2016 sebesar
Rp945.931.434.184,00;
2) Realisasi Belanja Barang/Jasa APBD Tahun Anggaran 2016 yang dikapitalisasi
berupa aset tetap senilai Rp7.118.286,00
3) Pencatatan atas aset perolehan tahun sebelumnya yang belum tercatat di daftar aset
sebesar Rp566.550.000,00 berupa alat angkutan;
4) Pengalihan penggunaan antar SKPD di lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa
Timur yang mengakibatkan mutasi tambah sebesar Rp8.895.148.573,00;
5) Penerimaan Hibah selama Tahun 2016 dari Pihak Lain, baik dari instansi
pemerintah (pusat/kabupaten/kota) atau organisasi/swasta/masyarakat sebesar
Rp57.762.663.868,00;
6) Pengalihan/reklasifikasi antar bidang barang pada bidang barang yang tepat yang
disebabkan oleh adanya kesalahan penempatan bidang barang serta pengalihan dari
Konstruksi dalam Pengerjaan yang sudah selesai sehingga mengakibatkan mutasi
tambah sebesar Rp3.089.744.635,00;

141
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

7) Pengalihan/reklasifikasi dari Aset Tak Berwujud berupa alat kantor sebesar


Rp7.499.910,00;
8) Koreksi atas saldo awal tahun 2016 yang mengakibatkan adanya mutasi tambah
sebesar
Rp185.416.000,00 pada alat kantor.
b. Pengurangan sebesar Rp91.386.767.121,00 berasal dari :
1) Pengalihan/reklasifikasi ke Aset Lain-lain sebesar Rp69.064.497.845,00 terhadap
barang-barang yang sudah tidak dipergunakan lagi untuk penyelenggaraan tugas
pokok dan fungsi, baik karena barang-barang dimaksud dalam kondisi rusak berat
dan akan diusulkan penghapusan, maupun akan dihibahkan kepada Pihak Lain;
2) Pengalihan penggunaan antar SKPD yang mengakibatkan mutasi kurang sebesar
Rp8.895.148.573,00;
3) Pengalihan/reklasifikasi antar bidang barang pada bidang barang yang tepat karena
adanya kesalahan penempatan bidang barang sehingga mengakibatkan mutasi
kurang sebesar Rp3.004.934.635,00;
4) Koreksi kurang atas aset APBN yang dicatat sebagai aset Provinsi sebesar
Rp2.597.032.400,00;
5) Pengalihan/reklasifikasi ke Aset Tak Berwujud berupa software sebesar
Rp2.882.392.506,00
6) Pengalihan/reklasifikasi ke Aset Ekstrakomtabel atas barang-barang dengan harga
perolehan satuan yang tidak memenuhi batasan kapitalisasi aset tetap sebesar
Rp513.133.269,00;
7) Pengalihan/reklasifikasi ke barang pakai habis/pemeliharaan yang mengakibatkan
mutasi kurang sebesar Rp874.417.453,00;
8) Koreksi atas saldo awal tahun 2016 yang mengakibatkan adanya mutasi kurang
sebesar
Rp184.996.000,00 pada alat studio;
9) Pengembalian akibat kelebihan pembayaran sehingga nilai aset berkurang sebesar
Rp17.514.440,00;
10) Koreksi atas alat angkutan yang tercatat dobel senilai Rp3.352.700.000,00.

Gedung dan Bangunan


Berikut merupakan saldo Aset Tetap Gedung dan Bangunan yang dimiliki
Pemerintah Provinsi Jawa Timur per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015.
Tabel 119. Saldo Aset Tetap Gedung dan Bangunan
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Bangunan Gedung 4.169.492.315.449,19 3.652.900.285.957,19

Monumen 511.577.219.807,00 436.131.595.927,00

Gedung dan Bangunan 4.681.069.535.256,19 4.089.031.881.884,19

Perubahan nilai Gedung dan Bangunan diakibatkan oleh :


a. Penambahan sebesar Rp727.374.593.393,00 berasal dari:
1) Realisasi Belanja Modal APBD Tahun 2016 sebesar Rp386.611.455.412,00
berupa penambahan bangunan baru;
2) Realisasi Belanja Barang/Jasa APBD Tahun Anggaran 2016 yang dikapitalisasi
menjadi aset tetap sebesar Rp745.478.614,00;

142
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

3) Pengalihan/reklasifikasi antar bidang barang pada bidang barang yang tepat


sebesar Rp312.818.474.731,00, antara lain disebabkan oleh kesalahan penempatan
bidang barang, serta adanya Konstruksi dalam Pengerjaan yang sudah selesai;
4) Pengalihan/reklasifikasi dari Aset Tak Berwujud sebesar Rp354.400.000,00;
5) Hibah maupun tukar menukar sebesar Rp8.495.470.600,00;
6) Pengalihan status penggunaan antar SKPD di lingkungan Pemerintah Provinsi
Jawa Timur yang mengakibatkan mutasi tambah sebesar Rp16.102.513.342,00;
7) Koreksi atas saldo awal tahun 2016 yang mengakibatkan adanya mutasi tambah
sebesar Rp40,00.
8) Koreksi Badan Pemeriksa Keuangan atas pertukaran aset dengan Kabupaten
Bojonegoro sebesar Rp296.666.000,00 dan pengakuan atas aset Jl. Trunojoyo No.
3 sebesar Rp197.777.344,00 serta mencatat perubahan TPI Muncar menjadi
Kantor sebesar Rp1.752.357.310,00.
b. Pengurangan sebesar Rp135.040.274.021,00 berasal dari:
1) Pengalihan/reklasifikasi ke Aset Lain-lain tehadap bangunan gedung dalam
kondisi rusak berat dan akan diusulkan penghapusan sebesar
Rp111.841.559.341,00;
2) Pengalihan status penggunaan antar SKPD di lingkungan Pemerintah Provinsi
Jawa Timur yang mengakibatkan mutasi kurang sebesar Rp16.102.513.342,00;
3) Pengalihan barang pada bidang barang yang tepat karena salah penempatan bidang
barang sehingga mengakibatkan mutasi kurang sebesar Rp3.314.192.100,00;
4) Pengalihan/reklasifikasi ke Aset Ekstrakomtabel atas gedung dan bangunan
dengan harga perolehan satuan yang tidak memenuhi batasan kapitalisasi aset tetap
sebesar Rp57.030.500,00;
5) Koreksi kurang atas aset APBN yang dicatat sebagai aset Provinsi sebesar
Rp54.000.000,00;
6) Penghapusan sebagian bangunan sebesar Rp265.600.000,00;
7) Pengurangan nilai aset sebagai akibat adanya pengembalian atas kelebihan
pembayaran karena kekurangan volume fisik sebesar Rp1.585.738,00.
8) Koreksi Badan Pemeriksa Keuangan atas pertukaran aset dengan Kabupaten
Bojonegoro sebesar Rp1.868.793.000,00 dan aset gedung jadi lahan parkir pada
DPU Bina Marga sebesar Rp1.535.000.000,00

Jalan, Irigasi dan Jaringan


Berikut merupakan saldo Aset Tetap Jalan, Irigasi dan Jaringan yang dimiliki
Pemerintah Provinsi Jawa Timur per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015.
Tabel 120. Saldo Aset Tetap Jalan, Irigasi dan Jaringan
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Jalan dan Jembatan 2.612.285.030.691,96 2.380.642.568.626,96

Bangunan Air (Irigasi) 9.160.347.294.312,69 9.178.256.411.880,69

Instalasi 69.673.749.224,00 50.324.188.223,00

Jaringan 125.495.490.578,00 74.970.753.528,00

Jalan, Irigasi dan Jaringan 11.967.801.564.806,65 11.684.193.922.258,65

143
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Perubahan nilai Jalan, Irigasi dan Jaringan diakibatkan oleh :


a. Penambahan sebesar Rp414.628.029.479,00 berasal dari :
1) Realisasi Belanja Modal Aktiva Tetap APBD Tahun 2016 sebesar
Rp405.085.081.455,00;
2) Realisasi Belanja Barang/Jasa APBD Tahun Anggaran 2016 yang dikapitalisasi
menjadi aset tetap sebesar
Rp3.939.320.000,00;
3) Utang Belanja Modal Tahun Anggaran 2016 yang belum terbayar di tahun 2016,
namun sudah ada penyerahan aset, senilai Rp7.499.250,00;
4) Pengalihan antar bidang barang pada bidang barang yang tepat karena salah
penempatan bidang barang maupun dari Konstruksi dalam Pengerjaan yang sudah
selesai, sehingga mengakibatkan mutasi tambah sebesar Rp5.596.128.774,00.
b. Pengurangan sebesar Rp131.020.386.931,00 berasal dari :
1) Pengalihan/reklasifikasi ke Aset Lain-lain terhadap Jalan, Irigasi dan Jaringan
yang akan diusulkan penghapusan serta akan dibangun kembali sebesar
Rp130.750.185.556,00;
2) Pengalihan/reklasifikasi ke Aset Ekstrakomtabel atas Jalan, Irigasi dan Jaringan
dengan harga perolehan satuan yang tidak memenuhi batasan kapitalisasi aset tetap
sebesar Rp100.981.375,00;
3) Pengalihan/reklasifikasi antar bidang barang pada bidang barang yang tepat karena
salah penempatan bidang barang sehingga mengakibatkan mutasi kurang sebesar
Rp169.220.000,00.

Aset Tetap Lainnya


Berikut merupakan saldo Aset Tetap Lainnya yang dimiliki Pemerintah Provinsi
Jawa Timur per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015.
Tabel 121. Saldo Aset Tetap Lainnya
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Buku dan Perpustakaan 16.553.723.543,00 16.112.390.333,00

Barang bercorak Kesenian/ Kebudayaan 22.244.836.205,00 21.030.144.605,00

Hewan/Ternak dan Tumbuhan 6.880.150.467,00 6.833.363.467,00

Aset Tetap Lainnya 45.678.710.215,00 43.975.898.405,00

Perubahan nilai Aset Tetap Lainnya diakibatkan oleh :


a. Penambahan sebesar Rp2.640.203.270,00 berasal dari :
1) Penambahan Aset Tetap Lainnya baru berasal dari Realisasi Belanja Modal APBD
Tahun 2016 sebesar Rp2.584.708.270,00;
2) Pengalihan/reklasifikasi antar bidang barang pada bidang barang yang tepat karena
salah penempatan bidang barang sehingga mengakibatkan mutasi tambah sebesar
Rp5.830.000,00;
3) Pengalihan status penggunaan antar SKPD di lingkungan Pemerintah Provinsi
Jawa Timur yang mengakibatkan mutasi tambah sebesar Rp49.665.000,00.
b. Pengurangan senilai Rp937.391.460,00 berasal dari :
1) Pengalihan/reklasifikasi ke Aset Lain-lain terhadap Aset Tetap Lainnya dalam
kondisi rusak berat dan akan diusulkan penghapusan sebesar Rp272.039.180,00;

144
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

2) Pengalihan/reklasifikasi ke Aset Ekstrakomtabel atas Aset Tetap Lainnya dengan


harga perolehan satuan yang tidak memenuhi batasan kapitalisasi aset tetap sebesar
Rp605.787.280,00;
3) Pengalihan status penggunaan antar SKPD di lingkungan Pemerintah Provinsi
Jawa Timur yang mengakibatkan adanya mutasi kurang sebesar Rp49.665.000,00;
4) Pengalihan/reklasifikasi antar bidang barang pada bidang barang yang tepat karena
salah penempatan bidang barang sehingga mengakibatkan mutasi kurang sebesar
Rp9.900.000,00.

Konstruksi Dalam Pengerjaan


Saldo Konstruksi Dalam Pengerjaan per 31 Desember 2016 adalah sebesar
Rp196.602.800.877,00 dan jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember 2015 adalah
lebih tinggi/rendah Rp51.071.670.608,00 atau meningkat 35,09%.
Tabel 122. Rekapitulasi Konstruksi Dalam Pengerjaan
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Konstruksi Dalam Pengerjaan 196.602.800.877,00 145.531.130.269,00

Akumulasi Penyusutan Aset Tetap


Berikut merupakan saldo Akumulasi Penyusutan Aset Tetap yang dimiliki
Pemerintah Provinsi Jawa Timur per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015.
Tabel 123. Akumulasi Penyusutan Aset Tetap
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Akumulasi Penyusutan Aset Tetap (13.712.783.212.989,00) (13.017.794.654.896,00)

Dana Cadangan
Dana Cadangan adalah Dana yang disisihkan untuk menampung kebutuhan yang
memerlukan dana relatif cukup besar yang tidak dapat dipenuhi dalam satu tahun anggaran.
Dana Cadangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur dibentuk berdasarkan Peraturan Daerah
Provinsi Jawa Timur Nomor 12 Tahun 2014 tentang Dana Cadangan dengan tujuan untuk
pembiayaan kegiatan pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Timur Periode Tahun
2019 – 2024.
Saldo Dana Cadangan per 31 Desember 2016 adalah sebesar
Rp404.934.021.340,65 dan jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember 2015 adalah
lebih tinggi Rp404.934.021.340,65 atau meningkat 100,00%.

Aset Lainnya
Saldo Aset Lainnya per 31 Desember 2016 adalah sebesar Rp397.273.825.184,65
dan jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember 2015 adalah lebih tinggi
Rp204.944.320.028,65 atau meningkat 106,56%.
Tabel 124. Rincian Aset Lainnya
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Tagihan Jangka Panjang 198.626.589.203,65 1.615.993.292,00

Aset Kemitraan dengan Pihak Ketiga 0,00 0,00

145
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

31 Des 2016 31 Des 2015


Uraian
(Rp) (Rp)

Aset Tidak Berwujud 78.449.276.023,00 68.778.891.356,00

Aset Lain-lain 120.197.959.958,00 121.934.620.508,00

Aset Lainnya 397.273.825.184,65 192.329.505.156,00

Tagihan Jangka Panjang


Saldo Tagihan Jangka Panjang per 31 Desember 2016 adalah sebesar
Rp198.626.589.203,65 dan jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember 2015 lebih
tinggi sebesar Rp197.010.595.911,65 atau meningkat 12.191%.
Tabel 125. Rincian Aset Tagihan Jangka Panjang
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Tagihan Penjualan Angsuran 110.391.327,00 211.312.082,00

Tagihan Tuntutan Ganti Kerugian Daerah 1.393.331.210,00 1.404.681.210,00

Tagihan Pinjaman kepada Badan Usaha Milik Daerah 197.122.866.666,65 0,00

Tagihan Jangka Panjang 198.626.589.203,65 1.615.993.292,00

7.5.1.3).1).(5).(1)).((1)) Penjualan Angsuran


Saldo Tagihan Pinjaman kepada Entitas Lainnya adalah Tagihan Penjualan
Angsuran Cicilan Tanah yang merupakan bagian piutang tidak lancar atas penjualan rumah
dinas kepada pegawai negeri sipil dilingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Timur yang
jatuh temponya lebih dari 12 (dua belas) bulan setelah tanggal pelaporan.
Saldo Tagihan Pinjaman kepada Entitas Lainnya per 31 Desember 2016 adalah
sebesar Rp110.391.327,00 dan jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember 2015
adalah lebih rendah Rp100.920.755,00 atau menurun 47,76%.
Tabel 126. Rincian Penjualan Angsuran
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Tagihan Penjualan Angsuran Cicilan Tanah 110.391.327,00 211.312.082,00

Tagihan Penjualan Angsuran 110.391.327,00 211.312.082,00

Penurunan saldo akhir Tagihan Penjualan Angsuran merupakan reklasifikasi


piutang tidak lancar ke piutang lancar yang jatuh tempo pada Tahun 2017.
Rincian Tagihan Penjualan Angsuran berdasarkan obyek adalah sebagai berikut:
Tabel 127. Rincian Tagihan Penjualan Angsuran berdasarkan Obyek
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Jenggolo IV 71.097.702,00 169.398.882,00

Penjualan Rumah Daerah Golongan III beserta ganti rugi atas


39.293.625,00 41.913.200,00
tanah berdasarkan Kepgub 13/2001

Tagihan Penjualan Angsuran 110.391.327,00 211.312.082,00

146
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

7.5.1.3).1).(5).(2)).((1)) Tagihan Ganti Kerugian Daerah


Saldo Tagihan Ganti Kerugian Daerah per 31 Desember 2016 adalah sebesar
Rp1.393.331.210,00 dan jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember 2015 adalah
lebih rendah Rp11.350.000,00 atau menurun 0,81%.

Tabel 128. Tagihan Ganti Kerugian Daerah


31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Tagihan Tuntutan Perbendaharaan 1.393.331.210,00 1.393.331.210,00

Tagihan Tuntutan Ganti Rugi 0,00 11.350.000,00

Tagihan Ganti Kerugian Daerah 1.393.331.210,00 1.404.681.210,00

7.5.1.3).1).(5).(3)).((1)) Tagihan Pinjaman Jangka Panjang kepada Entitas Lainnya


Saldo Tagihan Pinjaman kepada Entitas Lainnya per 31 Desember 2016 adalah
sebesar Rp197.122.866.666,65 dan jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember 2015
adalah lebih tinggi Rp197.122.866.666,65 atau meningkat 100,00%.
Tabel 129. Tagihan Pinjaman kepada BUMD
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Tagihan Pinjaman kepada Badan Usaha Milik Daerah 197.122.866.666,65 0,00

Tagihan Pinjaman kepada Entitas Lainnya 197.122.866.666,65 0,00

Rincian Tagihan Pinjaman kepada Entitas Lainnya berdasarkan BUMD adalah


sebagai berikut:
Tabel 130. Rincian Tagihan Pinjaman kepada Entitas Lainnya
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

PT. BPD Jawa Timur, Tbk. 197.122.866.666,65 0,00

Tagihan Pinjaman kepada Entitas Lainnya 197.122.866.666,65 0,00

Tagihan Pinjaman Daerah ini berdasarkan Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor
2 Tahun 2016 tentang Pemberian Pinjaman Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Timur
kepada PT. Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk. sebagaimana telah diubah dengan
Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 37 Tahun 2016, Pemerintah Provinsi Jawa Timur
memberikan pinjaman kepada PT. BPD Jawa Timur Tbk. untuk pembiayaan kepada usaha
industri primer dengan jangka waku pengembalian paling lama bulan Desember Tahun
2018.

Aset Tidak Berwujud


Berikut merupakan saldo Aset Tidak Berwujud yang dimiliki Pemerintah Provinsi
Jawa Timur per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015.
Tabel 131. Rincian Aset Tidak Berwujud
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Lisensi dan Franchise 3.583.700.956,00 607.974.150,00

Hak Cipta 29.700.000,00 1.398.137.000,00

147
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

31 Des 2016 31 Des 2015


Uraian
(Rp) (Rp)

Paten 0,00 0,00

Aset Tidak Berwujud Lainnya 131.931.790.501,00 122.118.020.261,00

Akumulasi Amortisasi Aset Tidak Berwujud (57.095.915.434,00) (55.345.240.055,00)

Aset Tidak Berwujud (Neto) 78.449.276.023,00 68.778.891.356,00

Perubahan nilai Aktiva Tak Berwujud diakibatkan oleh :


a. Penambahan senilai Rp22.755.272.986,00 berasal dari :
1) Realisasi Belanja Modal Aktiva Tak Berwujud APBD Tahun Anggaran 2016
senilai Rp16.650.304.000,00;
2) Utang Belanja Modal Tahun Anggaran 2016 yang belum terbayar di tahun 2016,
namun sudah ada penyerahan aset, senilai Rp33.000.000,00;
3) Perolehan dari tahun sebelumnya yang dikapitalisasi menambah nilai Aktiva Tak
Berwujud senilai Rp140.470.000,00;
4) Pengalihan/reklasifikasi dari Aset Tetap berupa software senilai
Rp2.882.392.506,00;
5) Pengalihan/reklasifikasi antar jenis Aset Tak Berwujud yang disebabkan oleh
adanya kesalahan penempatan bidang barang sehingga mengakibatkan mutasi
tambah sebesar Rp3.049.106.480,00.
b. Pengurangan Aktiva Tak Berwujud senilai Rp11.334.212.940,00 disebabkan oleh :
1) Pengalihan/reklasifikasi ke Aset Lain-lain terhadap Aset Tak Berwujud yang sudah
tidak dipergunakan dalam penyelenggaraan tugas pokok dan fungsi sebesar
Rp7.728.697.400,00;
2) Pengalihan/reklasifikasi ke Aset Tetap berupa alat kantor senilai
Rp361.899.910,00;
3) Pengalihan/reklasifikasi antar jenis Aset Tak Berwujud yang disebabkan oleh
adanya kesalahan penempatan bidang barang sehingga mengakibatkan mutasi
kurang sebesar Rp3.243.615.630,00.

7.5.1.3).1).(5).(1)).((2)) Aset Tidak Berwujud Lainnya


Berikut merupakan saldo Aset Tidak Berwujud Lainnya yang dimiliki Pemerintah
Provinsi Jawa Timur per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015.
Tabel 132. Rincian Aset Tidak Berwujud Lainnya
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Software Komputer 77.828.399.001,00 65.437.114.081,00

Kajian 54.103.391.500,00 56.680.906.180,00

Aset Tidak Berwujud 131.931.790.501,00 122.118.020.261,00

Aset Lain-lain
Berikut merupakan saldo Aset Lain-lain yang dimiliki Pemerintah Provinsi Jawa
Timur per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015.

148
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tabel 133. Rekapitulasi Aset Lain-Lain


31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Aset Lain-lain (Bruto) 225.726.185.850,00 188.745.803.565,00

Akumulasi Penyusutan Aset Lain-lain (105.528.225.892,00) (66.811.183.057,00)

Aset Lain-lain (Neto) 120.197.959.958,00 121.934.620.508,00

Berikut merupakan saldo rincian Aset Lain-lain yang dimiliki Pemerintah Provinsi
Jawa Timur per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015.
Tabel 134. Rincian Aset Lain-lain
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Tanah 30.401.475.000,00 34.893.275.000,00

Peralatan dan Mesin 96.273.629.157,00 64.852.517.702,00

Gedung dan Bangunan 7.488.759.250,00 4.549.916.800,00

Jalan, Irigasi dan Jaringan 0,00 782.658.200,00

Aset Tetap lainnya 210.519.033,00 144.154.853,00

Konstruksi dalam Pengerjaan 99.825.000,00 0,00

Aktiva tak berwujud yang sudah tidah dimanfaatkan 91.251.978.410,00 83.523.281.010,00

Aset Lain-lain (Neto) 225.726.185.850,00 188.745.803.565,00

Perubahan nilai Aset Lain-lain diakibatkan oleh :


a. Penambahan sebesar Rp325.395.994.390,00 berasal dari pengalihan dari Aset
Tetap/Aset Tak Berwujud yang sudah tidak dipergunakan dalam penyelenggaraan
tugas pokok dan fungsi, baik karena kondisinya rusak berat dan diusulkan
penghapusan, maupun yang akan dihibahkan.
b. Pengurangan Aset Lain-lain senilai Rp289.950.612.105,00 berasal dari :
1) Proses penghapusan dengan tindak lanjut penjualan, pembongkaran gedung, dan
pemusnahan selama tahun 2016 sebesar Rp47.059.480.141,00;
2) Hibah kepada Pihak Lain, yaitu Pemkab/Kota dan masyarakat, sebesar
Rp1.458.892.408,00, berupa alat kantor, alat studio, dan barang bercorak
kesenian/kebudayaan;
3) Tukar menukar dengan Pemkab Bojonegoro berupa Tanah dan bangunan senilai
Rp5.842.366.000,00;
4) Pelepasan aset tanah Perumda kepada penghuni yang telah melunasi angsuran dan
telah ditetapkan dengan Keputusan Gubernur dan Berita Acara Serah Terima
Pelepasan Hak atas Tanah Rp4.452.600.000,00;
5) Penyertaan modal kepada BUMD PT Petrogas Jatim Utama berupa bangunan
gedung dan sarana pelengkap (bangunan air) senilai Rp230.977.073.556,00 sesuai
Perda No. 8 th. 2013 tentang Penyertaan Modal dan Keputusan Gubernur No.
188/357/KPTS/013/2016 tgl. 21 September 2016 tentang Penetapan Aset
Pemerintah Provinsi Jawa Timur sebagai Penyertaan Modal Tahun 2016 kepada
PT Petrogas Jatim Utama, serta telah ditindaklanjuti dengan BAST No.
028/7704/042/2016 tgl. 3 Oktober 2016;
6) TP-TGR atas aset berupa kendaraan dinas yang hilang senilai Rp160.200.000,00.

149
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Kewajiban
Kewajiban adalah utang yang timbul dari peristiwa masa lalu yang
penyelesaiannya mengakibatkan aliran keluar sumber daya ekonomi pemerintah.
Karakteristik esensial kewajiban adalah bahwa pemerintah mempunyai kewajiban masa
kini yang dalam penyelesaiannya mengakibatkan pengorbanan sumber daya ekonomi di
masa yang akan datang. Saldo Kewajiban yang harus dibayar oleh Pemerintah Provinsi
Jawa Timur per 31 Desember 2016 dan 2015 adalah sebagai berikut:
Tabel 135. Rekapitulasi Kewajiban
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Kewajiban Jangka Pendek 1.848.809.182.973,69 1.227.593.720.498,99

Kewajiban Jangka Panjang 2.500.000.000,00 10.833.333.333,34

Kewajiban 1.851.309.182.973,69 1.238.427.053.832,33

Kewajiban Jangka Pendek


Saldo Kewajiban Jangka Pendek yang harus dibayar oleh Pemerintah Provinsi
Jawa Timur per 31 Desember 2016 dan 2015 adalah sebagai berikut:
Tabel 136. Rincian Kewajiban Jangka Pendek
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Utang Perhitungan Fihak Ketiga 115.979.847,00 0,00

Utang Bunga 60.966.435,19 104.762.731,49

Utang Pungutan/Potongan Bendaharawan 0,00 965.111.247,00

Bagian Lancar Utang Jangka Panjang 8.333.333.333,33 8.333.333.333,30

Pendapatan Diterima Dimuka 58.103.101.860,39 10.848.644.623,23

Utang Belanja 1.782.195.801.497,78 1.207.341.868.563,97

Utang Jangka Pendek Lainnya 0,00 0,00

Kewajiban Jangka Pendek 1.848.809.182.973,69 1.227.593.720.499,99

Saldo Utang Jangka Pendek per 31 Desember 2016 adalah sebesar


Rp1.848.809.182.973,69 dan jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember 2015
adalah lebih tinggi Rp617.338.819.949,91 atau meningkat 50,29%.

Utang Perhitungan Fihak Ketiga


Saldo Utang Perhitungan Fihak Ketiga per 31 Desember 2016 adalah sebesar
Rp115.979.847,00 dan jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember 2015 adalah lebih
tinggi Rp115.979.847,00 atau meningkat 100,00%.

150
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tabel 137. Utang PFK pada BUD dan RSUD dr. Soetomo
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Utang PFK – BUD 111.879.326,00 0,00

Utang PFK – RSUD Dr. Soetomo 4.100.521,00 0,00

Jumlah 115.979.847,00 0,00

Kenaikan saldo akhir Utang Perhitungan Fihak Ketiga pada Tahun 2016 dikarenakan
adanya penyajian akun yang menyesuaikan dengan Bagan Akun Standar Pemerintah
Provinsi Jawa Timur Tahun 2016.

Utang Bunga
Utang Bunga Pemerintah Provinsi Jawa Timur adalah Utang Bunga kepada
Lembaga Keuangan Bank. Lembaga Keuangan Bank yang dimaksud adalah PT. BPD Jawa
Timur Tbk. dengan kreditur adalah SKPD Pelaksana Pola Pengelola Keuangan Badan
Layanan Umum Daerah (PPK-BLUD), yakni RSUD Dr. Soetomo, RSUD Dr. Saiful
Anwar, dan RSUD Dr. Soedono.
Saldo Utang Bunga per 31 Desember 2016 adalah sebesar Rp60.966.435,19 dan
jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember 2015 sebesar Rp104.762.731,49 adalah
lebih rendah Rp43.796.296,30 atau menurun 41,80%.
Rincian Utang Bunga berdasarkan kreditur adalah sebagai berikut:
Tabel 138. Rincian Utang Bunga
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RSUD Dr. Soetomo 40.063.657,41 62.957.175,93

RSUD Dr. Saiful Anwar 20.902.777,78 41.805.555,56

RSUD Dr. Soedono 0,00 0,00

Utang Bunga 60.966.435,19 104.762.731,49

Utang Bunga tersebut didasarkan pada:


a. Surat PT Bank Jatim Nomor 048/499/KMK tanggal 3 September 2010 kepada Direktur
RSUD Dr.Soetomo perihal persetujuan permohonan kredit investasi dengan rincian:
1) plafond kredit sebesar Rp20.000.000.000,00;
2) suku bunga kredit 10,75% pertahun dihitung harian;
3) jangka waktu kredit selama 96 bulan sejak penandatanganan akad kredit dengan
grace period angsuran pokok selama 24 bulan.
b. Surat PT Bank Jatim Nomor 048/510/KMK tanggal 8 September 2010 kepada Direktur
RSUD Dr.Saiful Anwar perihal persetujuan permohonan kredit investasi dengan
rincian:
1) plafond kredit sebesar Rp30.000.000.000,00;
2) suku bunga kredit 10,75% pertahun dihitung harian;
3) jangka waktu kredit selama 84 bulan sejak penandatanganan akad kredit dengan
grace period angsuran pokok selama 12 bulan.
c. Surat PT Bank Jatim Nomor 048/511/KMK tanggal 8 September 2010 kepada Direktur
RSUD Dr.Soedono perihal persetujuan permohonan kredit investasi dengan rincian:
1) plafond kredit sebesar Rp10.000.000.000,00;

151
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

2) suku bunga kredit 10,75% pertahun dihitung harian;


3) jangka waktu kredit selama 60 bulan sejak penandatanganan akad kredit dengan
grace period angsuran pokok selama 10 bulan.

Utang Potongan/Pungutan Bendahara


Saldo Utang Potongan/Pungutan Bendahara per 31 Desember 2016 adalah sebesar
Rp0,00 dan jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember 2015 adalah lebih rendah
Rp965.111.247,00 atau menurun 100,00%.
Penurunan saldo akhir Utang Potongan/Pungutan Bendahara pada Tahun 2016 dikarenakan
adanya penyajian akun yang menyesuaikan dengan Bagan Akun Standar Pemerintah
Provinsi Jawa Timur Tahun 2016.

Bagian Lancar Utang Jangka Panjang


Bagian Lancar Utang Jangka Panjang Pemerintah Provinsi Jawa Timur adalah
Kewajiban Jangka Panjang yang jatuh tempo pembayarannya dalam periode satu tahun
anggaran (12 bulan). Saldo Bagian Lancar Utang Jangka Panjang per 31 Desember 2016
adalah sebesar Rp8.333.333.333,33 atau tidak terdapat perubahan dari saldo per 31
Desember 2015.
Rincian Bagian Lancar Utang Jangka Panjang berdasarkan kreditur adalah sebagai
berikut:
Tabel 139. Rincian Bagian Lancar Utang Jangka Panjang
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RSUD Dr. Soetomo 3.333.333.333,33 3.333.333.333,30

RSUD Dr. Saiful Anwar 5.000.000.000,00 5.000.000.000,00

RSUD Dr. Soedono 0,00 0,00

Bagian Lancar Utang Jangka Panjang 8.333.333.333,33 8.333.333.333,30

Bagian Lancar Utang Jangka Panjang tersebut didasarkan pada:


a. Surat PT Bank Jatim Nomor 048/499/KMK tanggal 3 September 2010 kepada Direktur
RSUD Dr.Soetomo perihal persetujuan permohonan kredit investasi dengan rincian:
1) plafond kredit sebesar Rp20.000.000.000,00;
2) suku bunga kredit 10,75% pertahun dihitung harian;
3) jangka waktu kredit selama 96 bulan sejak penandatanganan akad kredit dengan
grace period angsuran pokok selama 24 bulan;
b. Surat PT Bank Jatim Nomor 048/510/KMK tanggal 8 September 2010 kepada Direktur
RSUD Dr.Saiful Anwar perihal persetujuan permohonan kredit investasi dengan
rincian:
1) plafond kredit sebesar Rp30.000.000.000,00;
2) suku bunga kredit 10,75% pertahun dihitung harian;
3) jangka waktu kredit selama 84 bulan sejak penandatanganan akad kredit dengan
grace period angsuran pokok selama 12 bulan;
c. Surat PT Bank Jatim Nomor 048/511/KMK tanggal 8 September 2010 kepada Direktur
RSUD Dr.Soedono perihal persetujuan permohonan kredit investasi dengan rincian:
1) plafond kredit sebesar Rp10.000.000.000,00;
2) suku bunga kredit 10,75% pertahun dihitung harian;

152
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

3) jangka waktu kredit selama 60 bulan sejak penandatanganan akad kredit dengan
grace period angsuran pokok selama 10 bulan;

Pendapatan Diterima Dimuka


Saldo Pendapatan Diterima Dimuka per 31 Desember 2016 adalah sebesar
Rp58.103.101.860,39 atau meningkat Rp47.254.457.237,17 atau naik 435,58% dari saldo
per 31 Desember 2015.
Tabel 140. Rekapitulasi Pendapatan Diterima Dimuka
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Pendapatan Diterima Dimuka - Pajak Daerah 45.389.584.598,00 0,00

Pendapatan Diterima Dimuka - Retribusi Jasa Usaha 1.945.567.502,6 1.367.800.900,75

Pendapatan Diterima Dimuka – Lain-Lain PAD Yang Sah 10.767.949.759,79 9.480.843.722,47

Pendapatan Diterima Dimuka 58.103.101.860,39 10.848.644.623,22

Utang Belanja
Saldo Utang Belanja per 31 Desember 2016 adalah sebesar
Rp1.782.195.801.497,78 atau meningkat Rp574.853.932.933,81 atau naik 47,61% dari
saldo per 31 Desember 2015.
Tabel 141. Rekapitulasi Utang Belanja
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Utang Belanja Pegawai 62.543.149.588,00 50.959.875.904,00

Utang Belanja Barang 126.541.369.958,78 101.379.181.026,97

Utang Belanja Bagi Hasil Pajak 1.581.023.839.539,00 1.033.269.878.571,90

Utang Belanja Bagi Hasil Retribusi 0,00 16.501.777.461,10

Utang Belanja Modal 8.745.197.790,00 5.231.155.000,00


Utang Transfer Bantuan Keuangan Kepada Pemerintah
3.338.596.000,00 0,00
Daerah Dan Pemerintahan Desa
Utang Belanja Lain-lain 3.648.622,00 0,00

Utang Belanja 1.782.195.801.497,78 1.207.341.868.563,97

Dalam utang Belanja Barang per 31 Desember 2016 sebesar Rp93.717.062.015,94 terdapat
saldo Utang Belanja Pelayanan Kesehatan Masyarakat Miskin sebesar Rp2.191.673.987,00
yang merupakan utang Jamkesda kepada RS Kabupaten/Kota di wilayah Provinsi Jawa
Timur yang telah diverifikasi oleh Badan Penyelenggara Jaminan Kesehatan Daerah
(BPJKD) Provinsi Jawa Timur. Utang Jamkesda tersebut tidak termasuk utang kepada 14
BLUD RS milik Pemerintah Provinsi Jawa Timur sebesar Rp83.956.573.168,13 yang
dieliminasi pada tingkat pelaporan konsolidasi pemerintah provinsi (SKPKD), sedangkan
pada tingkat laporan SKPD tidak terdapat perubahan/eliminasi.

Kewajiban Jangka Panjang


Bagian Lancar Utang Jangka Panjang Pemerintah Provinsi Jawa Timur adalah
Kewajiban Jangka Panjang yang jatuh tempo pembayarannya lebih dari satu tahun

153
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

anggaran (12 bulan). Kewajiban Jangka Panjang per 31 Desember 2016 adalah sebesar
Rp2.500.000.000,00 dan jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember 2015 adalah
lebih rendah Rp8.333.333.333,33 atau menurun 76,92%.

Tabel 142. Rekapitulasi Utang Belanja


31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Utang Dalam Negeri 2.500.000.000,00 0,00

Utang Jangka Panjang Lainnya 0,00 10.833.333.333,33

Kewajiban Jangka Panjang 2.500.000.000,00 10.833.333.333,33

Utang Dalam Negeri


Kewajiban Jangka Panjang Pemerintah Provinsi Jawa Timur adalah Utang Dalam
Negeri kepada Lembaga Keuangan Bank. Lembaga Keuangan Bank yang dimaksud adalah
PT. BPD Jawa Timur Tbk. dengan kreditur adalah SKPD Pelaksana Pola Pengelola
Keuangan Badan Layanan Umum Daerah (PPK-BLUD), yakni RSUD Dr. Soetomo, RSUD
Dr. Saiful Anwar, dan RSUD Dr. Soedono.
Saldo Utang Dalam Negeri per 31 Desember 2016 adalah sebesar
Rp2.500.000.000,00 dan jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember 2015 sebesar
Rp0,00 adalah lebih besar Rp2.500.000.000,00 atau meningkat 100,00%.
Rincian Kewajiban Jangka Panjang berdasarkan kreditur adalah sebagai berikut:
Tabel 143. Rincian Kewajiban Jangka Panjang
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RSUD Dr. Soetomo 2.500.000.000,00 0,00

RSUD Dr. Saiful Anwar 0,00 0,00

RSUD Dr. Soedono 0,00 0,00

Utang Dalam Negeri 2.500.000.000,00 0,00

Peningkatan saldo akhir Utang Dalam Negeri pada Tahun 2016 dikarenakan adanya
penyajian akun yang menyesuaikan dengan Bagan Akun Standar Pemerintah Provinsi Jawa
Timur Tahun 2016.

Utang Dalam Negeri – Lembaga Keuangan Bank tersebut didasarkan pada:


a. Surat PT Bank Jatim Nomor 048/499/KMK tanggal 3 September 2010 kepada Direktur
RSUD Dr.Soetomo perihal persetujuan permohonan kredit investasi dengan rincian:
1) plafond kredit sebesar Rp20.000.000.000,00;
2) suku bunga kredit 10,75% pertahun dihitung harian;
3) jangka waktu kredit selama 96 bulan sejak penandatanganan akad kredit dengan
grace period angsuran pokok selama 24 bulan;
4) digunakan untuk Pembangunan Gedung Utama Rawat Inap Pasien Grha Amerta.
b. Surat PT Bank Jatim Nomor 048/510/KMK tanggal 8 September 2010 kepada Direktur
RSUD Dr.Saiful Anwar perihal persetujuan permohonan kredit investasi dengan
rincian:

154
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

1) plafond kredit sebesar Rp30.000.000.000,00;


2) suku bunga kredit 10,75% pertahun dihitung harian;
3) jangka waktu kredit selama 84 bulan sejak penandatanganan akad kredit dengan
grace period angsuran pokok selama 12 bulan;
4) digunakan untuk pembangunan gedung intensif terpadu.
c. Surat PT Bank Jatim Nomor 048/511/KMK tanggal 8 September 2010 kepada Direktur
RSUD Dr.Soedono perihal persetujuan permohonan kredit investasi dengan rincian:
1) plafond kredit sebesar Rp10.000.000.000,00;
2) suku bunga kredit 10,75% pertahun dihitung harian;
3) jangka waktu kredit selama 60 bulan sejak penandatanganan akad kredit dengan
grace period angsuran pokok selama 10 bulan;
4) digunakan untuk pembangunan gedung pelayanan dan manajemen.

Utang Jangka Panjang Lainnya


Saldo Utang Jangka Panjang Lainnya per 31 Desember 2016 adalah sebesar
Rp0,00 dan jika dibandingkan dengan saldo per 31 Desember 2015 adalah lebih rendah
Rp10.833.333.333,33 atau menurun 100,00%.
Rincian Kewajiban Jangka Panjang berdasarkan kreditur adalah sebagai berikut:
Tabel 144. Rincian Kewajiban Jangka Panjang
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RSUD Dr. Soetomo 0,00 5.833.333.333,33

RSUD Dr. Saiful Anwar 0,00 5.000.000.000,00

RSUD Dr. Soedono 0,00 0,00

Utang Jangka Panjang Lainnya 0,00 10.833.333.333,33

Penurunan saldo akhir Utang Jangka Panjang Lainnya pada Tahun 2016 dikarenakan
adanya penyajian akun yang menyesuaikan dengan Bagan Akun Standar Pemerintah
Provinsi Jawa Timur Tahun 2016.
 
Ekuitas 
Ekuitas adalah kekayaan bersih pemerintah yang merupakan selisih antara aset dan
kewajiban pemerintah. Jumlah Ekuitas Kekayaan Bersih Pemerintah Provinsi Jawa Timur
per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015 sebagai berikut.
Tabel 145. Rincian Ekuitas
31 Des 2016 31 Des 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Ekuitas 28.275.857.585.691,00 25.719.641.202.286,76

Ekuitas untuk Dikonsolidasikan 0,00 0,00

Ekuitas 28.275.857.585.691,00 25.719.641.202.286,76

Laporan Operasional (LO) 


Laporan operasional menyajikan ikhtisar sumber daya ekonomi yang menambah
ekuitas dan penggunaannya yang dikelola oleh Pemerintah Provinsi Jawa Timur untuk
kegiatan penyelenggaraan pemerintahan dalam satu periode pelaporan yang tercermin

155
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

dalam pendapatan-LO, beban dan surplus/defisit operasional dari suatu entitas pelaporan
yang penyajiannya disandingkan dengan periode sebelumnya. Laporan Operasional
disajikan sebagai berikut:
Tabel 146. Rekapitulasi Laporan Operasional
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Surplus / (Defisit) Kegiatan Operasional 1.616.479.009.234,36 934.159.389.021,77

Surplus / (Defisit) Kegiatan Non Operasional (50.574.244.841,00) (32.922.979.347,81)

Pos Luar Biasa (19.472.147.484,07) (28.324.741.388,50)

Surplus / (Defisit) – LO 1.546.432.616.909,29 872.911.668.285,46

Pendapatan-LO
Pendapatan-LO adalah hak Pemerintah Daerah yang diakui sebagai penambah
ekuitas dalam periode tahun anggaran yang bersangkutan dan tidak perlu dibayar kembali.
Transaksi Pendapatan-LO tidak hanya mencakup pendapatan yang telah diterima dalam
bentuk kas tetapi juga meliputi pendapatan dalam bentuk hak tagih dan penerimaan
pendapatan dalam bentuk barang/jasa. Selain itu transaksi Pendapatan-LO tidak hanya
mencakup transaksi yang sudah dianggarakan dalam APBD tetapi juga mencakup seluruh
transaksi penerimaan yang tidak melalui mekanisme APBD
Pada Tahun 2016 Pendapatan-LO direalisasikan adalah sebesar
Rp21.422.685.746.515,03 meningkat sebesar 11,44% dari Pendapatan LO Tahun 2015
sebesar Rp22.669.350.907.303,38 yang terdiri dari:
Tabel 147. Rekapitulasi Pendapatan LO
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Pendapatan Asli Daerah (PAD) - LO 15.810.285.325.561,17 15.742.505.470.848,01

Pendapatan Transfer - LO 5.290.207.622.466,56 6.785.303.415.512,87

Lain-Lain Pendapatan Daerah Yang Sah - LO 322.192.798.487,30 141.542.020.942,50

Pendapatan - LO 21.422.685.746.515,03 22.669.350.907.303,38

Pendapatan Asli Daerah – LO


Pendapatan Asli Daerah – LO pada Tahun 2016 merupakan kategori terbesar
penyusun pendapatan operasional yaitu sebesar 62,68 % dari total pendapatan Operasional
Pemerintah Provinsi Jawa Timur, direalisasikan sebesar Rp15.810.285.325.561,17
meningkat sebesar 0,43% dari Tahun 2015 sebesar Rp15.742.505.470.848,01 yang terdiri
dari.

Tabel 148. Rekapitulasi Pendapatan Asli Daerah - LO


Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Pendapatan Pajak Daerah - LO 13.067.485.629.971,86 12.707.095.258.120,00

Pendapatan Retribusi Daerah - LO 133.768.848.102,03 175.905.542.400,55


Pendapatan Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang
3.144.833.156,00 352.223.333.471,28
Dipisahkan - LO

156
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016 Tahun 2015


Uraian
(Rp) (Rp)

Lain-lain PAD Yang Sah - LO 2.605.886.014.331,28 2.507.281.336.856,18

Pendapatan Asli Daerah (PAD) - LO 15.810.285.325.561,17 15.742.505.470.848,01

Pendapatan Pajak Daerah – LO


Pendapatan Pajak Daerah adalah iuran wajib yang dilakukan oleh orang pribadi
atau badan kepada daerah tanpa imbalan langsung yang seimbang, yang dapat dipaksakan
berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku, yang digunakan untuk
membiayai penyelenggaraan pemerintahan daerah dan pembangunan daerah.Pendapatan
Pajak daerah dipungut melalui Dinas Pendapatan daerah pada Tahun 2016 direalisasi
sebesar Rp.13.067.485.629.971,90 naik sebesar 2,84% dari tahun 2015 sebesar
Rp.12.707.095.120,00.
Tabel 149. Rincian Pendapatan Pajak Daerah - LO
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Pajak Kendaraan Bermotor - LO 5.421.190.945.706,00 5.121.374.804.744,00

Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor - LO 3.710.560.801.900,00 3.534.090.028.065,00

Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor - LO 2.174.988.541.620,86 2.201.522.361.438,00

Pajak Air Permukaan - LO 33.605.189.950,00 30.269.052.824,00

Pajak Rokok - LO 1.727.140.150.795,00 1.819.839.011.049,00

Pendapatan Pajak Daerah - LO 13.067.485.629.971,90 12.707.095.258.120,00

Pendapatan Retribusi Daerah – LO


Pendapatan Retribusi Daerah adalah iuran wajib yang dilakukan oleh orang pribadi
atau badan kepada daerah dengan imbalan langsung yang seimbang, yang digunakan untuk
membiayai penyelenggaraan pemerintahan daerah dan pembangunan daerah. Pendapatan
Retribusi Daerah selama Tahun 2016 direalisasikan sebesar Rp.133.768.848.102,03
mengalami penurunan sebesar 23,95% dari tahun 2015 sebesar Rp.175.905.542.400,55
yang terdiri dari :
Tabel 150. Pendapatan Retribusi - LO
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Retribusi Jasa Umum - LO 46.653.724.302,00 83.253.562.600,00

Retribusi Jasa Usaha - LO 80.379.200.805,03 79.553.086.590,55

Retribusi Perijinan Tertentu - LO 6.735.922.995,00 13.098.893.210,00

Pendapatan Retribusi Daerah - LO 133.768.848.102,03 175.905.542.400,55

Penurunan Pendapatan Retribusi Daerah disebabkan antara lain terdapat


pengalihan kewenangan pada Dinas Perikanan dan Kelautan terkait pelaksanaan fungsi
sertifikasi pengendalian mutu dan karantina ikan yang dialihkan menjadi kewenganan
Pemerintah Pusat berdasarkan UU No 23 Tahun 2014 yang diberlakukan per tanggal 2
Januari 2016. Selain itu terjadi penurunan pendapatan retribusi pada Badan Pendidikan dan

157
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Pelatihan yang disebabkan pada tahun 2016 tidak tedapat rekruitment PNS sehingga
permintaan penyelenggaraan diklat mengalami penurunan. Adapun rincian Pendapatan
Retribusi Daerah berdasarkan SKPD pemungut adalah sebagai berikut :
Tabel 151. Pendapatan Retribusi - LO per SKPD
Tahun 2016
Uraian
(Rp)

Dinas Pendidikan 55.450.000,00

Dinas Kesehatan 109.893.750,00

Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga 2.984.057.201,83

Dinas Pekerjaan Umum Pengairan 1.424.172.496,52

Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang 1.459.420.000,00

Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan 13.754.677.294,00

Badan Lingkungan Hidup 2.563.679.002,00

Dinas Sosial 173.338.000,00

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan 9.850.562.188,00

Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) 24.930.000,00

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 2.529.176.000,00

Biro Administrasi Kemasyarakatan 1.676.995.000,00

Dinas Pendapatan 4.209.282.042,20

Bakorpembang Wilayah II Bojonegoro 36.000.000,00

Bakorpembang Wilayah III Malang 65.000.000,00

Bakorpembang Wilayah IV Pamekasan 207.062.000,00

Badan Pendidikan dan Pelatihan 34.615.500.002,00

Badan Perpustakaan dan Kearsipan 4.172.000,00

Dinas Pertanian 13.891.582.982,00

Dinas Perkebunan 3.337.224.758,00

Dinas Peternakan 8.780.350.000,00

Dinas Kehutanan 9.618.986.204,00

Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral 466.095.000,00

Dinas Perikanan dan Kelautan 8.775.861.400,00

Dinas Perindustrian dan Perdagangan 13.155.380.781,48

Pendapatan Retribusi Daerah - LO 133.768.848.102,03

158
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan - LO


Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan Tahun 2016 direalisasikan
Sebesar Rp3.144.833.156,00 turun sebesar 99,11% dari tahun 2015 sebesar
Rp352.223.333.471,28

Lain-lain Pendapatan Asli Daerah Yang Sah – LO


Pada tahun 2016 Lain-lain Pendapatan Asli Daerah Yang Sah - LO terealisasi
sebesar Rp.2.605.886.014.331,28 naik sebesar 3,93% dari tahun sebelumnya sebesar
Rp.2.507.281.336.856,18 dengan rincian sebagai berikut :
Tabel 152. Lain-lain Pendapatan Asli Daerah Yang Sah - LO
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Hasil Penjualan Aset Daerah Yang
6.300.000,00 5.825.540.406,00
Tidak Dipisahkan
Jasa Giro 59.261.692.604,51 46.727.931.104,02

Pendapatan Bunga 127.963.049.953,60 180.963.533.704,17

Tuntutan Ganti Rugi (TGR) 21.501.000,00 92.112.500,00


Pendapatan Denda Atas
Keterlambatan Pelaksanaan 1.875.656.845,96 2.012.493.383,53
Pekerjaan
Pendapatan Denda Pajak 164.152.776.537,00 33.426.428.333,00

Pendapatan Denda Retribusi 31.853.526,00 20.129.371,00


Pendapatan Hasil Eksekusi Atas
119.802.512,44 150.181.770,60
Jaminan
Pendapatan dari Pengembalian 348.985,00 12.358.052.704,72

Hasil Pengelolaan Dana Bergulir 3.543.481.981,80 4.890.969.429,05

Pendapatan Sewa 5.013.949.667,10 3.076.237.037,32


Denda Atas Keterlambatan
29.848.234,60 2.263.088,00
Pembayaran Sewa
Denda Atas Kelebihan Muatan
25.494.790.000,00 48.656.110.000,00
Kendaraan Bermotor
Pendapatan BLUD 2.185.710.145.681,12 2.050.046.303.353,31

Pendapatan Jasa Fasilitas Samsat 22.745.810.993,00 20.888.886.075,00

Penerimaan Lain-Lain 9.915.005.809,15 98.144.164.560,46

Lain-lain PAD yang Sah 2.605.886.014.331,30 2.507.281.336.856,18

Rincian Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah - LO menurut SKPD adalah
sebagai berikut:
Tabel 153. Rincian Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah – LO
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Hasil Penjualan Aset Daerah Yang Tidak Dipisahkan 6.300.000,00 5.825.540.406,00

Jasa Giro 59.261.692.604,51 46.727.931.104,02

Pendapatan Bunga 127.963.049.953,60 180.963.533.704,17

Tuntutan Ganti Rugi (TGR) 21.501.000,00 92.112.500,00

159
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016 Tahun 2015


Uraian
(Rp) (Rp)
Pendapatan Denda Atas Keterlambatan Pelaksanaan
1.875.656.845,96 2.012.493.383,53
Pekerjaan
Pendapatan Denda Pajak 164.152.776.537,00 33.426.428.333,00

Pendapatan Denda Retribusi 31.853.526,00 20.129.371,00

Pendapatan Hasil Eksekusi Atas Jaminan 119.802.512,44 150.181.770,60

Pendapatan dari Pengembalian 348.985,00 12.358.052.704,72

Hasil Pengelolaan Dana Bergulir 3.543.481.981,80 4.890.969.429,05

Pendapatan Sewa 5.013.949.667,10 3.076.237.037,32

Denda Atas Keterlambatan Pembayaran Sewa 29.848.234,60 2.263.088,00

Denda Atas Kelebihan Muatan Kendaraan Bermotor 25.494.790.000,00 48.656.110.000,00

Pendapatan BLUD 2.185.710.145.681,12 2.050.046.303.353,31

Pendapatan Jasa Fasilitas Samsat 22.745.810.993,00 20.888.886.075,00

Penerimaan Lain-Lain 9.915.005.809,15 98.144.164.560,46

Lain-lain PAD yang Sah 2.605.886.014.331,28 2.507.281.336.856,18

Pendapatan Transfer – LO
Pendapatan Transfer merupakan pendapatan yang berasal dari entitas pelaporan
lain, seperti Pemerintah Pusat dalam rangka perimbangan keuangan, Pada Tahun 2016
Pendapatan Transfer direalisasikan sebesar Rp.5.290.207.622.466,56 turun sebesar 22%
dari tahun 2015 sebesar Rp.6.785.303.415.512,87 yang terdiri dari:
Tabel 154. Pendapatan Transfer - LO
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Bagi Hasil Pajak - LO 1.042.085.932.119,00 591.157.623.842,00

Bagi Hasil Bukan Pajak / Sumber Daya Alam - LO 364.134.129.300,00 438.294.622.310,00

Bagi Hasil Cukai Hasil Tembakau - LO 443.664.300.948,00 432.865.975.000,00

Ddana Alokasi Umum - LO 1.672.878.372.000,00 1.587.261.707.000,00

Dana Alokasi Khusus Fisik - LO 200.832.922.415,00 66.039.190.000,00

Dana Alokasi Khusus Non Fisik - LO 1.504.246.852.099,00 0,00

Dana Penyesuaian - LO 33.888.079.000,00 3.667.114.058.481,00

Dana Pengembalian - LO 28.477.034.585,56 2.570.238.879,87

Pendapatan Transfer – LO 5.290.207.622.466,56 6.785.303.415.512,87

160
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Grafik 7. Pendapatan Transfer - LO

Komponen Pendapatan Transfer 2016 Bagi Hasil Pajak ‐ LO


(%) 
0,64  0,54  Bagi Hasil Bukan
Pajak/Sumber Daya Alam ‐
LO
Bagi Hasil Cukai Hasil
28,43  19,70  Tembakau ‐ LO

Dana Alokasi Umum ‐ LO
6,88 

8,39 
Dana Alokasi Khusus Fisik ‐
3,80  LO
31,62 
Dana Alokasi Khusus Non
Fisik ‐ LO

Dana Alokasi Khusus Non Fisik merupakan komponen terbesar dalam Pendapatan
Transfer yang direalisasikan pada tahun 2016 yaitu sebsar 58,60%.

Lain-lain Pendapatan Daerah Yang Sah – LO


Lain Lain Pendapatan Daerah Yang Sah merupakan jenis pendapatan yang
mencakup hibah yang berasal dari Pemerintah Pusat,Pemerintah Daerah
lainnya,badan/lembaga/organisasi swasta dalam negeri,kelompok masyarakat/perorangan
dan lembaga luar negeri yang tidak mengikat, pada tahun 2016 Lain-lain Pendapatan Yang
Sah direalisasi sebesar Rp.322.192.798.487,30 naik sebesar 228% dari tahun 2015 sebesar
Rp.141.542.020.942,50 yang terdiri dari:
Tabel 155. Lain Lain Pendapatan Daerah Yang Sah - LO
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Pendapatan Hibah – LO 42.958.979.806,00 40.499.137.959,

Pendapatan Hibah Lainnya - LO 279.233.818.681,30 101.042.882.983,50 00

Pendapatan Hibah – LO 


Pendapatan Hibah – LO merupakan pendapatan Hibah berupa uang yang diterima
oleh SKPD di Lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Timur selama Tahun berjalan.Rincian
Lain-lain Pendapatan Yang Sah menurut SKPD yang menerima adalah sebagai berikut :

Tabel 156. Pendapatan Hibah - LO


Tahun 2016
Uraian
(Rp)

Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (PPKD) 42.958.979.806,00

Lain Lain Pendapatan Lainnya – LO


Lain Lain Pendapatan Lainnya – LO merupakan Pendapatan Hibah berupa Barang
yang digunakan dalam kegiatan operasional di Lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa

161
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Timur.Rincian Lain-lain Pendapatan Lainnya menurut SKPD yang menerima adalah


sebagai berikut :
Tabel 157. Lain Lain Pendapatan Lainnya – LO
Tahun 2016
Uraian
(Rp)

Dinas Kesehatan 201.039.042.532,30

Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto 103.140.000,00

Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur 198.000.000,00

RSU. Dr. Soetomo Surabaya 6.300.370.772,00

RSU. Dr. Saiful Anwar Malang 39.268.350,00

RSU. Dr. Soedono Madiun 311.776.553,00

RS. Haji Surabaya 28.259.511.632,00

RS. Jiwa Menur Surabaya 1.398.992.100,00

Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya & Tata Ruang 1.749.652.115,00

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi 23.969.860,00

Badan Pemberdayaan Perempuan & KB 229.300.000,00

Badan Penanggulangan Bencana Daerah 21.766.942.917,00

Dinas Pertanian 54.276.000,00

Dinas Perkebunan 17.759.575.850,00

Jumlah 279.233.818.681,30

Beban
Beban adalah penurunan manfaat ekonomi atau potensi jasa dalam periode
pelaporan yang menurunkan ekuitas yang dapat berupa pengeluaran atau konsumsi aset
atau timbulnya kewajiban. Beban diakui pada saat timbulnya kewajiban, terjadinya
konsumsi aset dan terjadinya penurunan manfaat ekonomi atau potensi jasa.
Pada tahun 2016 Beban terealisasi sebesar Rp19.806.206.737.280,67, sedangkan
pada tahun 2015 terealisasi sebesar Rp21.735.191.518.282,61 dengan rincian sebagai
berikut:
Tabel 158. Rekapitulasi Beban - LO
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Beban Operasi 12.303.868.392.846,67 13.918.232.495.904,61

Beban Transfer 7.502.338.344.434,00 7.816.959.022.377,00

Beban 19.806.206.737.280,67 21.735.191.518.282,61

162
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Beban Operasi
Pada tahun 2016 Beban Operasi terealisasi sebesar Rp12.303.868.392.846,67,
sedangkan pada tahun 2015 terealisasi sebesar Rp13.918.232.495.904,61 dengan rincian
sebagai berikut:
Tabel 159. Rincian Beban Operasi - LO
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Beban Pegawai - LO 2.901.059.130.132,00 2.450.856.348.931,62

Beban Persediaan 1.802.033.899.164,41

Beban Jasa 1.949.571.511.774,21


4.673.778.482.730,53
Beban Pemeliharaan 801.165.649.040,99

Beban Perjalanan Dinas 453.090.874.666,00

Beban Bunga – LO 1.709.424.189,94 2.709.094.560,12

Beban Hibah 3.409.262.104.899,00 5.734.828.638.753,31

Beban Bantuan Sosial 7.663.851.000,00 15.641.066.925,00

Beban Penyusutan dan Amortisasi 842.129.189.998,00 729.542.549.296,00

Beban Penyisihan Piutang 128.782.705.423,23 185.251.589.945,74

Beban Lain-lain – LO 7.400.052.558,89 125.624.724.762,29

Beban Pegawai  
Beban Pegawai pada Tahun 2016 direalisasikan sebesar Rp.2.901.059.130.132,00
naik sebesar 18,37% dibandingkan Tahun 2015 sebesar Rp2.450.856.348.931,62 , Rincian
Beban Pegawai Tahun 2016 berdasarkan SKPD adalah sebagai berikut:
Tabel 160. Rincian Beban Pegawai - LO per SKPD
Tahun 2016
Uraian
(Rp)

Dinas Pendidikan 122.323.922.948,00

Dinas Kesehatan 45.777.268.072,00

Rumah Sakit Umum Karsa Husada Batu 18.247.542.634,00

Rumah Sakit Paru Jember 13.383.366.551,00

Rumah Sakit Paru Dungus Madiun 7.273.053.784,00

Rumah Sakit Kusta Kediri 7.557.547.734,00

Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto 11.835.125.317,00

Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur 7.207.562.897,00

Rumah Sakit Paru Surabaya 13.201.215.401,00

Rumah Sakit Umum Asy-Syaafi Pamekasan 5.443.500.866,00

Rumah Sakit Paru Manguharjo Madiun 5.137.754.035,00

Akademi Keperawatan Madiun 3.934.037.238,00

163
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016
Uraian
(Rp)

Akademi Gizi Surabaya 4.630.355.258,00

Pelatihan Kes. Masyarakat Murnajati Lawang 5.452.664.007,00

RSU. Dr. Soetomo Surabaya 272.541.606.348,00

RSU. Dr. Saiful Anwar Malang 138.546.522.955,00

RSU. Dr. Soedono Madiun 59.370.082.807,00

RS. Haji Surabaya 63.350.600.515,00

RS. Jiwa Menur Surabaya 31.326.529.765,00

Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga 159.481.770.529,00

Dinas Pekerjaan Umum Pengairan 81.890.019.023,00

Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang 29.792.241.260,00

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi 41.629.563.528,00

Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan 96.251.765.323,00

Badan Lingkungan Hidup 15.554.963.677,00

Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB 10.811.704.641,00

Dinas Sosial 124.495.702.384,00

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan 116.290.178.661,00

Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) 23.031.520.652,00

Badan Penanaman Modal 27.020.484.158,00

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 39.850.546.624,00

Dinas Kepemudaan dan Keolahragaan 19.977.301.095,00

Badan Kesatuan Bangsa dan Politik 12.412.637.764,00

Satuan Polisi Pamong Praja 18.133.134.848,00

Badan Penanggulangan Bencana Daerah 8.270.044.339,00

Dewan Perwakilan Rakyat Daerah 50.062.172.550,00

Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah 18.498.495.520,00

Biro Administrasi Pemerintahan Umum 4.513.303.942,00

Biro Administrasi Kerjasama 4.584.658.990,00

Biro Hukum 5.738.880.000,00

Biro Administrasi Perekonomian 6.766.783.000,00

Biro Administrasi Pembangunan 7.304.185.000,00

Biro Administrasi Sumber Daya Alam 4.143.885.000,00

164
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016
Uraian
(Rp)

Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat 5.893.077.000,00

Biro Administrasi Kemasyarakatan 8.001.616.500,00

Biro Humas dan Protokol 4.499.834.000,00

Biro Organisasi 4.808.580.800,00

Biro Umum 64.414.982.376,00

Sekretariat DPRD 28.025.289.388,00

Badan Penelitian dan Pengembangan 13.714.467.767,00

Inspektorat Prov. Jatim 22.485.474.997,00

Dinas Pendapatan 359.841.268.360,00

Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (SKPD) 87.868.224.238,00

Kantor Perwakilan Provinsi Jawa Timur 8.791.160.952,00

Bakorpembang Wilayah I Madiun 7.889.342.232,00

Bakorpembang Wilayah II Bojonegoro 6.378.247.503,00

Bakorpembang Wilayah III Malang 6.459.759.314,00

Bakorpembang Wilayah IV Pamekasan 5.769.036.428,00

Badan Kepegawaian Daerah 22.038.665.974,00

Badan Pendidikan dan Pelatihan 28.665.168.273,00

Sekretariat Dewan Pengurus KORPRI Provinsi 4.999.745.339,00

Badan Ketahanan Pangan 17.091.222.417,00

Badan Pemberdayaan Masyarakat 16.281.830.183,00

Dinas Komunikasi dan Informatika 20.660.725.742,00

Sekretariat Komisi Penyiaran Indonesia Daerah 3.461.130.714,00

Badan Perpustakaan dan Kearsipan 25.209.145.236,00

Dinas Pertanian 130.882.430.277,00

Dinas Perkebunan 18.459.794.733,00

Dinas Peternakan 37.045.198.063,00

Dinas Kehutanan 32.177.704.517,00

Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral 16.264.813.960,00

Dinas Perikanan dan Kelautan 57.986.964.511,00

Dinas Perindustrian dan Perdagangan 71.948.026.698,00

Beban Pegawai 2.901.059.130.132

165
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Beban Persediaan 
Beban Persediaan pada Tahun 2016 direalisasikan sebesar
Rp1.802.033.899.164,41 Rincian Beban Persediaan Tahun 2016 berdasarkan SKPD adalah
sebagai berikut
Tabel 161. Rincian Beban Persediaan - LO per SKPD
Tahun 2016
Uraian
(Rp)
30.554.528.552,00
Dinas Pendidikan
183.937.084.145,86
Dinas Kesehatan
16.998.510.672,98
Rumah Sakit Umum Karsa Husada Batu
7.762.847.578,77
Rumah Sakit Paru Jember
4.312.685.157,37
Rumah Sakit Paru Dungus Madiun
1.916.827.664,16
Rumah Sakit Kusta Kediri
12.259.195.660,05
Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto
11.660.828.861,72
Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur
6.014.619.119,11
Rumah Sakit Paru Surabaya
8.538.828.513,24
Rumah Sakit Umum Asy-Syaafi Pamekasan
3.321.476.448,58
Rumah Sakit Paru Manguharjo Madiun
676.969.201,90
Akademi Keperawatan Madiun
792.679.204,00
Akademi Gizi Surabaya
1.105.836.439,67
Pelatihan Kes. Masyarakat Murnajati Lawang
444.058.804.038,27
RSU. Dr. Soetomo Surabaya
334.238.512.242,62
RSU. Dr. Saiful Anwar Malang
74.957.238.473,23
RSU. Dr. Soedono Madiun
72.633.251.086,70
RS. Haji Surabaya
15.010.879.032,40
RS. Jiwa Menur Surabaya
6.322.898.152,09
Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga
15.075.103.229,06
Dinas Pekerjaan Umum Pengairan
23.615.485.420,00
Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang
5.927.934.824,00
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi
12.605.077.837,17
Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan
3.220.918.444,50
Badan Lingkungan Hidup
957.688.705,00
Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB
38.216.848.282,00
Dinas Sosial
44.298.757.503,00
Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan

166
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016
Uraian
(Rp)
8.796.556.708,98
Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM)
3.744.812.696,00
Badan Penanaman Modal
9.422.808.511,29
Dinas Kebudayaan dan Pariwisata
5.702.871.369,00
Dinas Kepemudaan dan Keolahragaan
899.091.240,00
Badan Kesatuan Bangsa dan Politik
1.200.781.305,00
Satuan Polisi Pamong Praja
527.827.950,00
Badan Penanggulangan Bencana Daerah
1.448.831.587,50
Biro Administrasi Pemerintahan Umum
230.962.244,00
Biro Administrasi Kerjasama
559.210.539,90
Biro Hukum
2.017.644.049,50
Biro Administrasi Perekonomian
2.276.006.911,00
Biro Administrasi Pembangunan
936.049.945,00
Biro Administrasi Sumber Daya Alam
1.082.653.274,00
Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat
4.924.616.820,00
Biro Administrasi Kemasyarakatan
2.321.997.581,00
Biro Humas dan Protokol
871.977.095,00
Biro Organisasi
9.669.286.944,00
Biro Umum
10.606.646.636,00
Sekretariat DPRD
1.100.497.097,00
Badan Penelitian dan Pengembangan
917.235.347,00
Inspektorat Prov. Jatim
18.775.947.575,12
Dinas Pendapatan
5.284.558.918,50
Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (SKPD)
3.365.137.869,00
Kantor Perwakilan Provinsi Jawa Timur
247.744.142,00
Bakorpembang Wilayah I Madiun
356.228.500,00
Bakorpembang Wilayah II Bojonegoro
254.753.460,00
Bakorpembang Wilayah III Malang
502.326.861,00
Bakorpembang Wilayah IV Pamekasan
2.546.314.471,00
Badan Kepegawaian Daerah
7.890.937.619,00
Badan Pendidikan dan Pelatihan
1.577.945.980,00
Sekretariat Dewan Pengurus KORPRI Provinsi

167
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016
Uraian
(Rp)
56.929.402.117,00
Badan Ketahanan Pangan
3.178.110.343,50
Badan Pemberdayaan Masyarakat
1.533.609.138,00
Dinas Komunikasi dan Informatika
167.481.250,00
Sekretariat Komisi Penyiaran Indonesia Daerah
13.002.196.760,00
Badan Perpustakaan dan Kearsipan
46.560.544.616,00
Dinas Pertanian
49.611.003.702,00
Dinas Perkebunan
33.520.861.879,33
Dinas Peternakan
3.942.233.236,00
Dinas Kehutanan
4.494.380.257,00
Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral
87.447.060.444,34
Dinas Perikanan dan Kelautan
10.594.439.685,00
Dinas Perindustrian dan Perdagangan

Beban Persediaan 1.802.033.899.164,41

Beban Jasa 
Beban Jasa pada Tahun 2016 direalisasi sebesar Rp.1.949.571.511.774,21 Rincian
Beban Jasa Tahun 2016 berdasarkan SKPD adalah sebagai berikut :
Tabel 162. Rincian Beban Jasa - LO
Tahun 2016
Uraian
(Rp)
81.137.110.434,00
Dinas Pendidikan
45.037.373.079,00
Dinas Kesehatan
19.309.543.440,00
Rumah Sakit Umum Karsa Husada Batu
9.772.527.914,03
Rumah Sakit Paru Jember
4.664.511.916,40
Rumah Sakit Paru Dungus Madiun
3.284.544.484,77
Rumah Sakit Kusta Kediri
12.251.892.038,50
Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto
18.707.438.010,00
Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur
6.488.598.626,00
Rumah Sakit Paru Surabaya
8.622.264.522,00
Rumah Sakit Umum Asy-Syaafi Pamekasan
3.155.336.697,00
Rumah Sakit Paru Manguharjo Madiun
3.022.226.850,83
Akademi Keperawatan Madiun
2.732.000.748,00
Akademi Gizi Surabaya
7.661.246.757,00
Pelatihan Kes. Masyarakat Murnajati Lawang

168
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016
Uraian
(Rp)
481.309.942.372,00
RSU. Dr. Soetomo Surabaya
216.070.562.137,82
RSU. Dr. Saiful Anwar Malang
92.176.481.616,37
RSU. Dr. Soedono Madiun
78.705.159.106,00
RS. Haji Surabaya
20.024.568.615,03
RS. Jiwa Menur Surabaya
20.743.221.557,29
Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga
19.778.588.175,13
Dinas Pekerjaan Umum Pengairan
15.068.262.257,00
Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang
30.717.726.788,41
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi
63.141.047.071,60
Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan
9.843.220.603,00
Badan Lingkungan Hidup
2.240.850.869,00
Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB
13.069.043.108,14
Dinas Sosial
52.703.449.763,00
Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan
50.094.500.204,00
Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM)
7.468.146.140,00
Badan Penanaman Modal
47.240.317.291,32
Dinas Kebudayaan dan Pariwisata
15.148.555.720,00
Dinas Kepemudaan dan Keolahragaan
1.419.709.062,00
Badan Kesatuan Bangsa dan Politik
2.058.171.794,00
Satuan Polisi Pamong Praja
2.335.434.258,00
Badan Penanggulangan Bencana Daerah
2.174.850.123,00
Biro Administrasi Pemerintahan Umum
591.928.122,00
Biro Administrasi Kerjasama
1.246.249.608,00
Biro Hukum
10.744.328.478,73
Biro Administrasi Perekonomian
4.463.349.780,00
Biro Administrasi Pembangunan
788.534.424,00
Biro Administrasi Sumber Daya Alam
1.437.808.500,00
Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat
9.458.692.116,00
Biro Administrasi Kemasyarakatan
6.567.063.092,00
Biro Humas dan Protokol
5.206.686.250,00
Biro Organisasi

169
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016
Uraian
(Rp)
36.357.718.500,38
Biro Umum
38.673.757.819,27
Sekretariat DPRD
11.102.634.494,00
Badan Penelitian dan Pengembangan
2.523.557.098,00
Inspektorat Prov. Jatim
49.435.465.626,54
Dinas Pendapatan
14.390.507.707,00
Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (SKPD)
16.286.261.864,00
Kantor Perwakilan Provinsi Jawa Timur
998.149.445,00
Bakorpembang Wilayah I Madiun
656.842.620,00
Bakorpembang Wilayah II Bojonegoro
862.062.165,00
Bakorpembang Wilayah III Malang
1.395.551.970,00
Bakorpembang Wilayah IV Pamekasan
3.315.163.190,00
Badan Kepegawaian Daerah
52.161.995.737,00
Badan Pendidikan dan Pelatihan
5.182.775.374,00
Sekretariat Dewan Pengurus KORPRI Provinsi
14.513.077.620,00
Badan Ketahanan Pangan
18.951.822.511,00
Badan Pemberdayaan Masyarakat
13.332.262.191,00
Dinas Komunikasi dan Informatika
1.215.664.650,00
Sekretariat Komisi Penyiaran Indonesia Daerah
6.411.625.755,00
Badan Perpustakaan dan Kearsipan
16.172.256.622,00
Dinas Pertanian
24.434.730.178,62
Dinas Perkebunan
12.105.724.029,00
Dinas Peternakan
6.231.349.448,87
Dinas Kehutanan
3.219.253.415,00
Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral
37.454.493.669,00
Dinas Perikanan dan Kelautan
52.857.638.997,16
Dinas Perindustrian dan Perdagangan
-553.895.443,00
Koreksi atas Beban Jasa yang seharusnya menjadi Aset Tetap

Beban Jasa 1.949.571.511.774,20

Beban Pemeliharaan 
Beban Pemeliharaan direlaisasi pada Tahun 2016 sebesar Rp. 453.090.874.666,00.
Rincian Beban Pemeliharaan berdasarkan SKPD adalah sebagai berikut :

170
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tabel 163. Rincian Beban Pemeliharaan - LO


Tahun 2016
Uraian
(Rp)
3.749.597.580,00
Dinas Pendidikan
2.801.044.532,00
Dinas Kesehatan
3.554.670.077,00
Rumah Sakit Umum Karsa Husada Batu
1.146.544.415,00
Rumah Sakit Paru Jember
749.848.200,00
Rumah Sakit Paru Dungus Madiun
42.576.800,00
Rumah Sakit Kusta Kediri
816.225.040,00
Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto
1.585.335.944,00
Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur
762.771.915,00
Rumah Sakit Paru Surabaya
95.013.500,00
Rumah Sakit Umum Asy-Syaafi Pamekasan
884.490.839,00
Rumah Sakit Paru Manguharjo Madiun
960.911.700,00
Akademi Keperawatan Madiun
128.438.900,00
Akademi Gizi Surabaya
657.454.410,00
Pelatihan Kes. Masyarakat Murnajati Lawang
49.438.978.009,00
RSU. Dr. Soetomo Surabaya
22.129.717.860,00
RSU. Dr. Saiful Anwar Malang
11.583.034.497,00
RSU. Dr. Soedono Madiun
7.868.067.078,00
RS. Haji Surabaya
1.432.064.775,00
RS. Jiwa Menur Surabaya
293.825.166.158,00
Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga
46.875.295.544,00
Dinas Pekerjaan Umum Pengairan
16.402.419.580,00
Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang
2.660.360.893,00
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi
73.410.221.675,00
Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan
577.117.400,00
Badan Lingkungan Hidup
298.944.000,00
Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB
5.510.850.608,00
Dinas Sosial
23.292.494.919,00
Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan
3.299.513.825,00
Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM)
4.540.126.775,00
Badan Penanaman Modal
2.914.029.720,00
Dinas Kebudayaan dan Pariwisata

171
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016
Uraian
(Rp)
885.495.600,00
Dinas Kepemudaan dan Keolahragaan
397.078.450,00
Badan Kesatuan Bangsa dan Politik
341.624.900,00
Satuan Polisi Pamong Praja
232.561.400,00
Badan Penanggulangan Bencana Daerah
42.140.000,00
Biro Administrasi Pemerintahan Umum
40.311.351,00
Biro Administrasi Kerjasama
63.167.000,00
Biro Hukum
204.534.000,00
Biro Administrasi Perekonomian
453.863.400,00
Biro Administrasi Pembangunan
45.000.000,00
Biro Administrasi Sumber Daya Alam
22.437.500,00
Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat
1.485.798.050,00
Biro Administrasi Kemasyarakatan
94.661.000,00
Biro Humas dan Protokol
26.400.000,00
Biro Organisasi
9.774.830.654,00
Biro Umum
4.897.301.706,00
Sekretariat DPRD
320.099.863,00
Badan Penelitian dan Pengembangan
339.797.625,00
Inspektorat Prov. Jatim
29.130.998.816,84
Dinas Pendapatan
4.619.381.525,00
Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (SKPD)
681.572.733,00
Kantor Perwakilan Provinsi Jawa Timur
395.748.000,00
Bakorpembang Wilayah I Madiun
214.805.624,15
Bakorpembang Wilayah II Bojonegoro
44.265.000,00
Bakorpembang Wilayah III Malang
114.915.900,00
Bakorpembang Wilayah IV Pamekasan
1.869.263.050,00
Badan Kepegawaian Daerah
3.326.650.710,00
Badan Pendidikan dan Pelatihan
54.887.500,00
Sekretariat Dewan Pengurus KORPRI Provinsi
1.608.404.236,00
Badan Ketahanan Pangan
1.953.391.245,00
Badan Pemberdayaan Masyarakat
613.337.080,00
Dinas Komunikasi dan Informatika

172
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016
Uraian
(Rp)
212.761.800,00
Sekretariat Komisi Penyiaran Indonesia Daerah
1.170.441.400,00
Badan Perpustakaan dan Kearsipan
11.805.299.862,00
Dinas Pertanian
86.077.500,00
Dinas Perkebunan
3.413.451.673,00
Dinas Peternakan
866.322.500,00
Dinas Kehutanan
720.857.435,00
Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral
126.025.241.075,00
Dinas Perikanan dan Kelautan
11.884.551.209,00
Dinas Perindustrian dan Perdagangan
-3.307.406.500,00
Koreksi Beban Pemeliharaan yang menjadi Aset tetap

Beban Pemeliharaan 801.165.649.040,99

Beban Perjalanan Dinas 


Beban Perjalanan Dinas merupakan Beban atas Perjalanan yang dikeluarkan oleh
Pemerintah Provinsi dalam rangka kepentingan kegiatan kedinasan dalam daerah maupun
luar daerah, Pada Tahun 2016 Beban Perjalanan Dinas adalah sebesar Rp.
453.090.874.666,00. Rincian Beban Perjalanan Dinas berdasarkan SKPD adalah sebagai
berikut :
Tabel 164. Rincian Beban Perjalanan Dinas - LO
Tahun 2016
Uraian
(Rp)
14.687.206.660,00
Dinas Pendidikan
11.795.361.906,00
Dinas Kesehatan
1.105.998.869,00
Rumah Sakit Umum Karsa Husada Batu
704.951.525,00
Rumah Sakit Paru Jember
820.856.620,00
Rumah Sakit Paru Dungus Madiun
795.045.557,00
Rumah Sakit Kusta Kediri
575.076.871,00
Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto
310.826.676,00
Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur
464.160.328,00
Rumah Sakit Paru Surabaya
568.744.840,00
Rumah Sakit Umum Asy-Syaafi Pamekasan
773.615.239,00
Rumah Sakit Paru Manguharjo Madiun
942.373.102,00
Akademi Keperawatan Madiun
480.379.843,00
Akademi Gizi Surabaya
703.160.698,00
Pelatihan Kes. Masyarakat Murnajati Lawang

173
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016
Uraian
(Rp)
2.590.316.026,00
RSU. Dr. Soetomo Surabaya
2.495.449.399,00
RSU. Dr. Saiful Anwar Malang
1.840.278.671,00
RSU. Dr. Soedono Madiun
1.650.723.052,00
RS. Haji Surabaya
1.197.236.230,00
RS. Jiwa Menur Surabaya
9.841.768.785,00
Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga
10.062.873.170,00
Dinas Pekerjaan Umum Pengairan
3.863.289.972,00
Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang
8.732.859.616,00
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi
13.173.370.446,00
Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan
6.629.080.545,00
Badan Lingkungan Hidup
2.704.760.756,00
Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB
10.499.228.603,00
Dinas Sosial
24.011.754.220,00
Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan
18.161.244.457,00
Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM)
6.438.196.685,00
Badan Penanaman Modal
9.620.101.466,00
Dinas Kebudayaan dan Pariwisata
5.238.741.096,00
Dinas Kepemudaan dan Keolahragaan
2.995.100.452,00
Badan Kesatuan Bangsa dan Politik
2.019.270.570,00
Satuan Polisi Pamong Praja
2.573.045.321,00
Badan Penanggulangan Bencana Daerah
2.025.382.780,00
Biro Administrasi Pemerintahan Umum
10.897.256.208,00
Biro Administrasi Kerjasama
3.371.644.422,00
Biro Hukum
5.371.346.956,00
Biro Administrasi Perekonomian
1.771.530.175,00
Biro Administrasi Pembangunan
2.349.970.064,00
Biro Administrasi Sumber Daya Alam
2.674.566.989,00
Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat
6.750.734.417,00
Biro Administrasi Kemasyarakatan
6.086.000.399,00
Biro Humas dan Protokol
2.148.737.161,00
Biro Organisasi

174
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016
Uraian
(Rp)
4.815.424.440,00
Biro Umum
50.016.454.403,00
Sekretariat DPRD
3.198.770.702,00
Badan Penelitian dan Pengembangan
7.007.803.737,00
Inspektorat Prov. Jatim
14.882.758.954,00
Dinas Pendapatan
4.358.627.922,00
Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (SKPD)
2.754.769.666,00
Kantor Perwakilan Provinsi Jawa Timur
1.004.733.348,00
Bakorpembang Wilayah I Madiun
1.044.465.196,00
Bakorpembang Wilayah II Bojonegoro
1.123.598.377,00
Bakorpembang Wilayah III Malang
1.120.106.045,00
Bakorpembang Wilayah IV Pamekasan
2.226.253.097,00
Badan Kepegawaian Daerah
18.300.612.649,00
Badan Pendidikan dan Pelatihan
1.237.729.961,00
Sekretariat Dewan Pengurus KORPRI Provinsi
13.898.662.633,00
Badan Ketahanan Pangan
8.849.122.315,00
Badan Pemberdayaan Masyarakat
2.781.390.076,00
Dinas Komunikasi dan Informatika
705.957.746,00
Sekretariat Komisi Penyiaran Indonesia Daerah
3.157.885.385,00
Badan Perpustakaan dan Kearsipan
12.036.942.775,00
Dinas Pertanian
17.599.064.223,00
Dinas Perkebunan
10.252.691.734,00
Dinas Peternakan
5.800.135.272,00
Dinas Kehutanan
4.858.488.437,00
Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral
10.632.688.789,00
Dinas Perikanan dan Kelautan
24.912.118.941,00
Dinas Perindustrian dan Perdagangan

Beban Perjalanan Dinas 453.090.874.666,00

Beban Bunga 
Beban Bunga merupakan Beban atas Bunga Utang Pinjaman Kepada Lembaga
Keuangan Bank, Rincian Beban Bunga Tahun 2016 berdasarkan SKPD adalah sebagai
berikut :

175
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tabel 165. Rincian Beban Bunga - LO


Tahun 2016
Uraian
(Rp)
RSU. Dr. Soetomo Surabaya 842.332.176,06

RSU. Dr. Saiful Anwar Malang 867.092.013,88

Beban Bunga 1.709.424.189,94

Beban Hibah 
Beban Hibah merupakan bantuan dalam bentuk tunai kepada
badan/lembaga/Organisasi Kemasyarakatan yang berbadan hukum di Indonesia dan
Bantuan Operasional Untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah, Beban Hibah pada
Tahun 2016 direalisasikan sebesar Rp 3.409.262.104.899,00. Beban Hibah Tahun 2016
berdasarkan SKPD dikelola oleh Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (PPKD).

Beban Bantuan Sosial 


Beban Bantuan Sosial pada Tahun 2016 direalisasikan sebesar Rp.
7.663.851.000,00. Beban Bantuan Sosial Tahun 2016 berdasarkan SKPD dikelola oleh
Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (PPKD).

Beban Penyusutan dan Amortisasi 


Beban Penyusutan dan Amortisasi pada Tahun 2016 direalisasikan sebesar
Rp842.129.189.998,00 naik sebesar sebesar 15,43% dibandingkan Tahun 2015 sebesar
Rp729.542.549.296,00 Rincian Beban Penyusutan dan Amortisasi Tahun 2016
berdasarkan SKPD adalah sebagai berikut:
Tabel 166. Rincian Beban Penyusutan dan Amortisasi - LO
Tahun 2016
Uraian
(Rp)

Dinas Pendidikan 10.160.501.601,00

Dinas Kesehatan 4.871.941.455,00

Rumah Sakit Umum Karsa Husada Batu 17.108.933.997,00

Rumah Sakit Paru Jember 23.039.256.457,00

Rumah Sakit Paru Dungus Madiun 5.510.264.521,00

Rumah Sakit Kusta Kediri 3.213.794.182,00

Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto 7.250.935.526,00

Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur 10.161.261.534,00

Rumah Sakit Paru Surabaya 5.935.303.052,00

Rumah Sakit Umum Asy-Syaafi Pamekasan 5.043.397.508,00

Rumah Sakit Paru Manguharjo Madiun 9.711.481.725,00

Akademi Keperawatan Madiun 791.472.025,00

Akademi Gizi Surabaya 460.780.143,00

Pelatihan Kes. Masyarakat Murnajati Lawang 950.111.939,00

176
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016
Uraian
(Rp)

RSU. Dr. Soetomo Surabaya 96.305.708.359,00

RSU. Dr. Saiful Anwar Malang 78.668.568.701,00

RSU. Dr. Soedono Madiun 28.736.705.139,00

RS. Haji Surabaya 25.191.812.869,00

RS. Jiwa Menur Surabaya 5.849.626.031,00

Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga 134.344.450.887,00

Dinas Pekerjaan Umum Pengairan 24.727.881.390,00

Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang 9.491.914.409,00

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi 3.607.925.794,00

Dinas Perhubungan dan Lalu Lintas Angkutan Jalan 128.463.047.843,00

Badan Lingkungan Hidup 2.288.341.680,00

Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB 653.410.339,00

Dinas Sosial 6.483.932.935,00

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan 16.036.376.277,00

Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) 3.252.558.788,00

Badan Penanaman Modal 3.890.380.511,00

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 4.713.630.020,00

Dinas Kepemudaan dan Keolahragaan 1.159.215.327,00

Badan Kesatuan Bangsa dan Politik 658.624.122,00

Satuan Polisi Pamong Praja 563.270.911,00

Badan Penanggulangan Bencana Daerah 17.601.752.572,00

Biro Administrasi Pemerintahan Umum 425.770.670,00

Biro Administrasi Kerjasama 121.758.695,00

Biro Hukum 112.847.924,00

Biro Administrasi Perekonomian 800.561.925,00

Biro Administrasi Pembangunan 4.145.357.205,00

Biro Administrasi Sumber Daya Alam 770.659.586,00

Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat 244.076.128,00

Biro Administrasi Kemasyarakatan 563.548.325,00

Biro Humas dan Protokol 584.702.081,00

Biro Organisasi 306.269.158,00

177
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016
Uraian
(Rp)

Biro Umum 7.659.745.858,00

Sekretariat DPRD 7.720.678.437,00

Badan Penelitian dan Pengembangan 803.620.297,00

Inspektorat Prov. Jatim 909.361.939,00

Dinas Pendapatan 23.514.416.867,00

Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (SKPD) 2.457.232.762,00

Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (PPKD) 198.555.164,00

Kantor Perwakilan Provinsi Jawa Timur 1.557.988.522,00

Bakorpembang Wilayah I Madiun 475.789.906,00

Bakorpembang Wilayah II Bojonegoro 410.667.252,00

Bakorpembang Wilayah III Malang 603.921.124,00

Bakorpembang Wilayah IV Pamekasan 563.893.517,00

Badan Kepegawaian Daerah 1.122.937.751,00

Badan Pendidikan dan Pelatihan 2.394.943.038,00

Sekretariat Dewan Pengurus KORPRI Provinsi 313.868.027,00

Badan Ketahanan Pangan 1.590.003.099,00

Badan Pemberdayaan Masyarakat 1.161.815.840,00

Dinas Komunikasi dan Informatika 2.977.731.596,00

Sekretariat Komisi Penyiaran Indonesia Daerah 289.165.239,00

Badan Perpustakaan dan Kearsipan 4.686.769.824,00

Dinas Pertanian 6.536.332.162,00

Dinas Perkebunan 1.039.742.033,00

Dinas Peternakan 8.429.545.819,00

Dinas Kehutanan 1.891.978.255,00

Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral 4.652.121.846,00

Dinas Perikanan dan Kelautan 35.215.688.376,00

Dinas Perindustrian dan Perdagangan 17.976.553.182,00

Beban Penyusutan dan Amortisasi 842.129.189.998,00

Beban Penyisihan Piutang 


Beban Penyisihan Piutang merupakan beban yang timbul atas pembentukan
penyisihan piutang tak tertagih. pada Tahun 2016 beban penyisihan piutang direalisasikan

178
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

sebesar Rp.128.782.705.423,23. Rincian Penyisihan Piutang Tahun 2016 berdasarkan


SKPD adalah sebagai berikut :
Tabel 167. Rincian Beban Penyisihan Piutang - LO
Tahun 2016
Uraian
(Rp)
114.951.132,00
Rumah Sakit Paru Jember
3.498.681,25
Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto
1.650.000,00
Akademi Keperawatan Madiun
1.467.163.813,70
RSU. Dr. Soetomo Surabaya
1.602.197,84
RSU. Dr. Soedono Madiun
150.804.235,39
RS. Haji Surabaya
23.320.860,55
RS. Jiwa Menur Surabaya
83.864.215,00
Dinas Pekerjaan Umum Pengairan
222.531.862,00
Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya & Tata Ruang
26.042,00
Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan
126.711.887.017,35
Dinas Pendapatan
96.754,15
Dinas Pertanian
1.308.612,00
Dinas Perindustrian dan Perdagangan

Beban Penyusutan dan Amortisasi 128.782.705.423,23

Beban Lain Lain


Beban Lain Lain merupakan beban yang timbul atas pencatatan belanja aset yang
nilainya dibawah batasan nilai satuan minimum kapitalisasi (extracomptable). pada Tahun
2016 Beban Lain – Lain LO direalisasikan sebesar Rp.7.400.052.558,23. Rincian Beban
Lain – Lain LO Tahun 2016 berdasarkan SKPD adalah sebagai berikut :
Tabel 168, Beban Lain - Lain LO
Tahun 2016
Uraian
(Rp)
Beban Penyisihan Dana Bergulir 5.929.356.845,89

Beban Lain-lain (Beban atas Aset Extracomptable) 1.470.695.713,00

Beban Lain Lain LO 7.400.052.558,89

Tabel 169. Rincian Beban Lain - Lain LO


Tahun 2016
Uraian
(Rp)
9.487.500,00
Dinas Pendidikan
25.612.675,00
Dinas Kesehatan
2.780.360,00
Rumah Sakit Umum Karsa Husada Batu
6.591.810,00
Rumah Sakit Paru Jember

179
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016
Uraian
(Rp)
275.000,00
Rumah Sakit Paru Dungus Madiun
550.000,00
Rumah Sakit Kusta Kediri
4.884.000,00
Rumah Sakit Kusta Sumberglagah Mojokerto
23.052.480,00
Rumah Sakit Mata Masyarakat Jawa Timur
1.620.000,00
Akademi Keperawatan Madiun
13.286.350,00
Akademi Gizi Surabaya
291.341.210,00
RSU. Dr. Soetomo Surabaya
13.083.375,00
RSU. Dr. Saiful Anwar Malang
11.762.134,00
RSU. Dr. Soedono Madiun
4.672.250,00
RS. Haji Surabaya
6.243.600,00
RS. Jiwa Menur Surabaya
11.742.500,00
Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga
9.136.600,00
Dinas Pekerjaan Umum Pengairan
7.276.000,00
Dinas Perhubungan & Lalu Lintas Angkutan Jalan
1.011.950,00
Badan Lingkungan Hidup
14.923.700,00
Dinas Sosial
84.239.103,00
Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Kependudukan
158.880.336,00
Dinas Kebudayaan dan Pariwisata
4.950.000,00
Satuan Polisi Pamong Praja
7.150.000,00
Badan Penanggulangan Bencana Daerah
1.196.800,00
Biro Administrasi Perekonomian
2.623.500,00
Biro Administrasi Pembangunan
1.210.000,00
Biro Organisasi
6.643.780,00
Sekretariat DPRD
919.600,00
Dinas Pendapatan
5.929.356.845,89
Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (PPKD)
495.000,00
Bakorpembang Wilayah I Madiun
3.121.700,00
Badan Pendidikan dan Pelatihan
10.472.000,00
Badan Ketahanan Pangan
505.780.450,00
Badan Perpustakaan dan Kearsipan
47.063.610,00
Dinas Pertanian

180
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016
Uraian
(Rp)
27.277.500,00
Dinas Peternakan
127.448.840,00
Dinas Perikanan dan Kelautan
21.890.000,00
Dinas Perindustrian dan Perdagangan

Beban Lain Lain LO 7.400.052.558,89

Beban Transfer
Pada tahun 2016 Beban Transfer terealisasi sebesar Rp7.502.338.344.434,00,
sedangkan pada tahun 2015 terealisasi sebesar Rp7.816.959.022.377,00 dengan rincian
sebagai berikut:
Tabel 170. Beban Transfer - LO
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Beban Transfer Bagi Hasil Pajak Daerah 5.711.616.434.611,00 4.667.452.412.362,00

Beban Transfer Bagi Hasil Pendapatan Lainnya 1.634.954.791.000,00 2.958.796.561.000,00

Beban Transfer Bantuan Keuangan ke Desa 153.579.375.000,00 184.529.500.000,00

Beban Transfer Bantuan Keuangan Lainnya 2.187.743.823,00 6.180.549.015,00

Beban Transfer 7.502.338.344.434,00 7.816.959.022.377,00

Surplus/Defisit Operasional
Realisasi Surplus/Defisit Operasional Tahun 2016 adalah surplus sebesar
Rp1.616.479.009.234,36 meningkat Rp682.319.620.212,59 dari surplus Tahun 2015
sebesar Rp934.159.389.021,77. Rincian realisasi Surplus/Defisit Operasional adalah
sebagai berikut:
Tabel 171. Surplus Defisit - LO
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Pendapatan-LO 21.422.685.746.515.03 22.669.350.907.303,38

Dikurangi: Beban 19.806.206.737.280,67 21.735.191.518.281,61

Surplus/(Defisit) Operasional 1.616.479.009.234,36 934.159.389.021,77

Surplus/Defisit Non Operasional


Realisasi Surplus/Defisit Non Operasional Tahun 2016 adalah defisit sebesar
Rp50.574.244.841,00 menurun Rp17.651.265.493,19 dari defisit Tahun 2015 sebesar
Rp32.922.979.347,31. Rincian realisasi Surplus/Defisit Non Operasional adalah sebagai
berikut:

181
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tabel 172. Rekapitulasi Surplus/Defisit Non Operasional - LO


Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Surplus Non Operasional 2.115.027.431,00 114.358.699.486,85

Dikurangi: Defisit Non Operasional 52.689.272.272,00 147.281.678.834,66

Surplus/(Defisit) Non Operasional (50.574.244.841,00) (32.922.979.347,81)

Surplus Non Operasional


Pada tahun 2016 Surplus Non Operasional terealisasi sebesar Rp2.115.027.431,00,
sedangkan Tahun 2015 terealisasi sebesar Rp114.358.699.486,85 dengan rincian sebagai
berikut:
Tabel 173. Rincian Surplus Non Operasional - LO
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Surplus Pemindahtanganan/Pemusnahan Aset Non Lancar 2.115.027.431,00 386.617.807,00

Surplus dari Kegiatan Non Operasional Lainnya 0,00 113.972.081.679,85

Surplus Non Operasional 2.115.027.431,00 114.358.699.486,85

Defisit Non Operasional


Pada tahun 2016 Defisit Non Operasional terealisasi sebesar Rp50.574.244.841,00,
sedangkan pada tahun 2015 terealisasi sebesar Rp147.281.678.834,66 dengan rincian
sebagai berikut:
Tabel 174. Rincian Defisit Non Operasional - LO
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Defisit Pemindahtanganan/Pemusnahan Aset Non Lancar 13.587.513.577,00 6.923.602.251,00

Defisit dari Kegiatan Non Operasional Lainnya 39.101.758.695,00 140.358.076.583,66

Defisit Non Operasional 52.689.272.272,00 147.281.678.834,66

Pos Luar Biasa


Pos Luar Biasa memuat kejadian luar biasa yang mempunyai karakteristik sebagai
berikut:
a. kejadian yang tidak dapat diramalkan terjadi pada awal tahun anggaran;
b. tidak diharapkan terjadi berulang-ulang; dan
c. kejadian diluar kendali Pemerintah Daerah.
Pada tahun 2016 tidak terdapat realisasi atas Pendapatan Luar Biasa, sedangkan
Beban Luar Biasa yang direalisasi sebesar Rp.19.472.147.484,07 turun sebesar 31,25%
dari Tahun 2015 sebesar Rp28.324.741.388,50 dengan rincian sebagai berikut:

182
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tabel 175. Pos Luar Biasa - LO


Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Pendapatan Luar Biasa - LO 0,00 0,00

Dikurangi: Beban Luar Biasa 19.472.147.484,07 28.324.741.388,50

Pos Luar Biasa (19.472.147.484,07) (28.324.741.388,50)

Laporan Arus Kas (LAK) 


Laporan Arus Kas menyajikan informasi kas sehubungan dengan aktivitas operasi,
investasi, pendanaan, dan transitoris yang menggambarkan saldo awal, penerimaan,
pengeluaran, dan saldo akhir kas Pemerintah Provinsi Jawa Timur selama periode tertentu.
Saldo awal Kas di Kas Daerah (BUD) per 1 Januari 2016 adalah sebesar
Rp1.139.395.840.760,66. Saldo tersebut terdiri dari kas yang berupa giro di rekening BUD
per 1 Januari 2016 di BPD Jatim dengan nomor rekening 0011000477 sebesar
Rp489.359.840.760,66 dan kas yang berupa deposito sebesar Rp650.000.000.000,00.
Saldo Akhir Kas per 31 Desember 2016 sebesar Rp1.860.008.161.203,91 yang
terdiri dari Kas Daerah (BUD) berupa Giro sebesar Rp656.128.313.320,39, Kas Daerah
(BUD) berupa Deposito sebesar Rp1.030.000.000.000,00, Kas di Bendahara Penerimaan
SKPD sebesar Rp172.791.209.870,22 dan Kas di Bendahara Pengeluaran sebesar
Rp1.088.638.013,30.

Tabel 176. Ringkasan Arus Kas dalam LAK


Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Arus Kas Bersih dari Aktivitas Operasi 3.251.448.111.694,44 1.535.654.962.750,30

Arus Kas Bersih dari Aktivitas Investasi (2.549.114.560.743,00) (2.478.512.304.521,60)

Arus Kas Bersih dari Aktivitas Pendanaan (340.228.100.000,02) (10.333.333.333,36)

Arus Kas Bersih dari Aktivitas Transitoris 307.840.742,70 2.171.141.437,00

Arus Kas Bersih 362.413.291.694,12 (951.019.533.667,66)

Arus Kas dari Aktivitas Operasi


Arus Kas dari Aktivitas Operasi menjelaskan aktivitas penerimaan dan
pengeluaran kas untuk kegiatan operasional Pemerintah Provinsi Jawa Timur selama satu
periode yang berakhir 31 Desember 2016. Arus Kas Bersih dari Aktivitas Operasi adalah
sebesar Rp3.251.448.111.694,44. Jumlah tersebut berasal dari:
Tabel 177. Arus Kas Bersih Aktivitas Operasi
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Arus Kas Masuk 24.975.441.201.785,52 22.223.642.460.834,45

Dikurangi: Arus Kas Keluar (21.723.993.090.091,08) (20.687.987.498.084,15)

Arus Kas Bersih 3.251.448.111.694,44 1.535.654.962.750,30

Terdapat kenaikan Arus Kas Bersih pada Tahun 2016 dibanding Tahun 2015,
kenaikan ini disebabkan penurunan Arus Kas Keluar selama tahun 2016. Kenaikan Arus

183
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Kas Bersih dari Aktivitas Operasi tahun 2016 sebesar Rp1.715.793.148.944,14 atau
111,73% dibanding dengan Tahun 2015. Kenaikan Arus Kas Bersih dari Aktivitas Operasi,
dalam TA. 2016 dapat diuraikan dengan rincian berikut ini :
Arus Kas Masuk dari Aktivitas Operasi
Arus Kas Masuk dari Aktivitas Operasi Tahun 2016 sebesar
Rp24.975.441.201.785,52 mengalami kenaikan dibanding Tahun 2015 sebesar
Rp22.223.642.460.834,45 dengan rincian:
Tabel 178. Rincian Arus Kas Masuk Aktivitas Operasi
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Penerimaan Pajak Daerah 12.772.227.117.584,86 12.497.148.704.551,00

Penerimaan Retribusi Daerah 133.587.973.919,68 176.559.902.959,33

Penerimaan Hasil Pengelolaa Kekayaan Daerah yang


364.325.988.476,00 352.223.333.471,28
Dipisahkan

Penerimaan Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah 2.560.972.669.532,42 2.371.907.966.380,97

Penerimaan Dana Bagi Hasil Pajak 1.042.085.932.119,00 591.157.623.842,00

Penerimaan Dana Bagi Hasil Bukan Pajak/Sumber Daya


807.798.430.248,00 871.160.597.310,00
Alam

Penerimaan Dana Alokasi Umum 1.672.878.372.000,00 1.587.261.707.000,00

Penerimaan Dana Alokasi Khusus 5.516.240.624.514,00 66.039.190.000,00

Penerimaan Pendapatan Hibah 42.958.979.806,00 40.499.137.959,00

Penerimaan Pendapatan Lainnya 0,00 0,00

Penerimaan Dana Penyesuaian dan Otonomi Khusus 62.365.113.585,56 3.669.684.297.360,87

Arus Kas Masuk dari Aktivitas Operasi 24.975.441.201.785,52 22.223.642.460.834,45

Pajak Daerah
Penerimaan Pajak Daerah pada Tahun 2016 sebesar Rp12.772.227.117.584,86
terdiri dari Penerimaan Pajak Kendaraan Bermotor, Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor,
Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor, Pajak Air Permukaan dan Pajak Rokok.
Tabel 179. Rincian Arus Kas Masuk Aktivitas Operasi - Pajak Daerah
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Pajak Kendaraan Bermotor 5.300.932.973.143,00 4.911.609.520.175,00

Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor 3.710.560.801.900,00 3.534.061.188.065,00

Pajak Bahan Bakar Kend. Bermotor 2.000.191.757.346,86 2.201.522.361.438,00

Pajak Air Permukaan 33.401.434.400,00 30.116.623.824,00

Pajak Rokok 1.727.140.150.795,00 1.819.839.011.049,00

Pajak Daerah 12.772.227.117.584,86 12.497.148.704.551,00

184
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Retribusi Daerah
Penerimaan Retribusi Daerah Tahun 2016 sebesar Rp133.587.973.919,68 terdiri
dari Penerimaan Retribusi Jasa Umum, Retribusi Jasa Usaha dan Retribusi Perijinan
Tertentu.
Tabel 180. Rincian Arus Kas Masuk Aktivitas Operasi – Retribusi Daerah
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Retribusi Jasa Umum 46.655.659.302,00 83.256.697.600,00

Retribusi Jasa Usaha 80.196.391.622,68 80.204.312.149,00

Retribusi Perijinan Tertentu 6.735.922.995,00 13.098.893.210,00

Retribusi Daerah 133.587.973.919,68 176.559.902.959,00

Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan


Penerimaan Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang dipisahkan Tahun 2016
sebesar Rp364.325.988.476,00 terdiri dari Penerimaan Bagian Laba atas Penyertaan Modal
pada BUMD dan Bagian Laba atas Penyertaan Modal pada Perusahaan Milik
Pemerintah/BUMN.
Tabel 181. Rincian Arus Kas Masuk Aktivitas Operasi - Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah
yang Dipisahkan
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Bagian Laba atas Penyertaan Modal pada Perusahaan
354.037.719.111,00 341.683.790.469,28
Daerah (BUMD)
Bagian Laba atas Penyertaan Modal pada Perusahaan Milik
10.288.269.365,00 10.539.543.002,00
Pemerintah/BUMN
Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan 364.325.988.476,00 352.223.333.471,28

Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah


Penerimaan Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang sah Tahun 2016 sebesar
Rp2.560.972.669.532,42 termasuk didalamnya penerimaan BLUD.
Tabel 182. Rincian Arus Kas Masuk Aktivitas Operasi - Lain-lain Pendapatan Asli Daerah
yang Sah
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Jasa Giro 59.261.692.604,51 46.727.931.104,02

Pendapatan Bunga 128.643.974.611,13 177.647.095.348,01

Tuntutan Perbendaharaan dan Tuntutan Ganti Rugi (TPTGR) 91.451.000,00 70.729.000,00


Pendapatan Denda Atas Keterlambatan Pelaksanaan
3.102.274.454,32 2.162.705.120,03
Pekerjaan
Kompensasi Kelebihan Muatan 0,00 0,00

Pendapatan Denda Pajak 49.579.082.539,00 43.043.113.874,00

Pendapatan Denda Retribusi 31.853.526,00 20.129.371,00

Pendapatan Hasil Eksekusi Atas Jaminan 122.048.212,44 1.098.815.580,60

Pendapatan Dari Pengembalian 19.728.807.770,77 42.689.832.454,01

185
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016 Tahun 2015


Uraian
(Rp) (Rp)

Pendapatan Sewa 9.628.014.202,30 2.666.694.224,00

Denda Atas Keterlambatan Pembayaran Sewa 29.848.234,60 2.760.830,00

Denda Atas Kelebihan Muatan Kendaraan Bermotor 25.494.790.000,00 48.656.110.000,00

Pendapatan BLUD 2.235.801.032.615,05 1.980.702.604.844,10

Penerimaan Lain-Lain 25.914.317.780,50 21.528.475.202,15

Hasil Pengelolaan Dana Bergulir 3.543.481.981,80 4.890.969.429,05


Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah
2.560.972.669.532,42 2.371.907.966.380,97

Terdapat koreksi atas Penerimaan Lain-Lain pada Badan Pengelola Keuangan dan Aset
Daerah (PPKD) sebesar Rp68.105.233.333,34 atas Pengembalian Pinjaman Daerah sesuai
dengan Aging Schedule dari PT. BPD Jawa Timur Tbk.

Dana Bagi Hasil Pajak


Penerimaan dari Dana Bagi Hasil Pajak Tahun 2016 sebesar
Rp1.042.085.932.119,00 lebih besar dibanding penerimaan Tahun 2015 sebesar
Rp591.157.623.842,00.

Dana Bagi Hasil Bukan Pajak/Sumber Daya Alam


Penerimaan dari Dana Bagi Hasil Bukan Pajak/Sumber Daya Alam Tahun 2016
sebesar Rp807.798.430.248,00 terdiri dari Bagi Hasil Bukan Pajak/Sumber Daya Alam
dan Bagi Hasil Cukai Hasil Tembakau.
Tabel 183. Rincian Arus Kas Masuk Aktivitas Operasi - Dana Bagi Hasil Bukan Pajak/SDA
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Bukan Pajak/Sumber Daya Alam 364.134.129.300,00 438.294.622.310,00

Hasil Cukai Tembakau 443.664.300.948,00 432.865.975.000,00

Dana Bagi Hasil Bukan Pajak / Sumber Daya Alam 807.798..430.248,00 871.160.597.310,00

Dana Alokasi Umum


Penerimaan Dana Alokasi Umum Tahun 2016 sebesar Rp1.672.878.372.000,00
lebih besar dibanding penerimaan Tahun 2015 sebesar Rp1.587.261.707.000,00.

Dana Alokasi Khusus


Penerimaan Dana Alokasi Khusus Tahun 2016 sebesar Rp5.516.240.624.514,00
lebih besar dibanding penerimaan Tahun 2015 sebesar Rp66.039.190.000,00.
Tabel 184. Rincian Arus Kas Masuk Aktivitas Operasi - Dana Alokasi Khusus
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Dana Alokasi Khusus 200.832.922.415,00 66.039.190.000,00

Dana Alokasi Khusus Non Fisik 5.315.407.702.099,00 0,00

Dana Alokasi Khusus 5.516.240.624.514,00 66.039.190.000,00

186
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Pendapatan Hibah
Penerimaan Dana Hibah Tahun 2016 sebesar Rp42.958.979.806,00 lebih besar
dibanding penerimaan Tahun 2015 sebesar Rp40.499.137.959,00.
Dana Penyesuaian dan Otonomi Khusus
Penerimaan Dana Penyesuaian Tahun 2016 sebesar Rp62.365.113.585,56 lebih
kecil dibanding penerimaan Tahun 2015 sebesar Rp3.669.684.297.360,87. Penurunan yang
secara signifikan terjadi pada realisasi TA 2016 dibandingkan dengan realisasi TA 2015
disebabkan oleh adanya perubahan klasifikasi atas Transfer Pemerintah Pusat – Lainnya
yang semula diklasifikasikan sebagai Dana Penyesuaian pada Tahun Anggaran berjalan
diklasifikasikan sebagai Dana Alokasi Khusus.

Arus Kas Keluar dari Aktivitas Operasi


Arus Kas Keluar dari aktivitas Operasi Tahun 2016 sebesar
Rp21.723.993.090.091,08 mengalami kenaikan dibanding pengeluaran Tahun 2015
sebesar Rp20.687.987.498.084,15 dengan rincian:
Tabel 185. Rekapitulasi Arus Kas Keluar Aktivitas Operasi
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Belanja Pegawai 2.889.889.317.480,00 2.468.088.258.022,20

Belanja Barang dan Jasa 4.780.442.523.096,77 4.950.884.824.534,74

Belanja Bunga 1.753.220.486,24 2.761.251.967,51

Belanja Hibah 7.220.422.954.899,00 5.412.737.368.852,31

Belanja Bantuan Sosial 8.747.792.000,00 8.130.227.000,00

Belanja Bagi Hasil ke Kab/ Kota 5.015.881.820.822,00 4.667.452.412.362,00

Belanja Bantuan Keuangan 1.787.383.313.823,00 3.149.506.610.015,00

Belanja Tidak Terduga 19.472.147.484,07 28.426.545.330,39

Arus Kas Keluar dari Aktivitas Operasi 21.723.993.090.091,08 20.687.987.498.084,15

Belanja Pegawai
Belanja Pegawai merupakan gabungan dari belanja tidak langsung dan belanja
langsung Tahun 2016 sebesar Rp2.889.889.317.480,00 lebih besar dibanding pengeluaran
Tahun 2015 sebesar Rp2.468.088.258.022,20.
Tabel 186. Arus Kas Keluar Aktivitas Operasi - Belanja Pegawai
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Gaji dan Tunjangan 1.261.214.039.808,00 1.209.908.860.910,20

Tambahan Pengasilan PNS 785.003.526.673,00 310.121.018.505,00

Belanja Penunjang Operasional KDH/WKDH 29.075.572.000,00 26.944.804.362,00

Belanja Penerimaaan Lainnya Pimpinan dan Anggota DPRD 0,00 0,00

Insentif Pemungutan Pajak Daerah 248.867.598.793,00 256.217.227.808,00

187
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016 Tahun 2015


Uraian
(Rp) (Rp)

Insentif Pemungutan Retribusi 2.892.246.823,00 2.628.397.657,00

Honorarium PNS/Non PNS 475.679.020.133,00 400.792.428.161,00

Honorarium BLUD 0,00 102.309.522.574,00

Uang Lembur 87.157.313.250,00 150.551.333.259,00

Uang Lembur BLUD 0,00 8.614.664.786,00

Belanja Pegawai 2.889.889.317.480,00 2.468.088.258.022,20

Belanja Barang dan Jasa


Belanja Barang dan Jasa Tahun 2016 sebesar Rp4.780.442.523.096,77 lebih kecil
dibanding pengeluaran Tahun 2015 sebesar Rp4.950.884.824.534,74.
Tabel 187. Arus Kas Keluar Aktivitas Operasi - Belanja Barang dan Jasa
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Belanja Bahan Pakai Habis 465.181.140.767,62 437.232.551.106,07

Belanja Bahan/Material 648.936.478.037,43 682.706.987.872,00

Belanja Jasa 1.435.701.846.583,73 1.333.945.125.216,79

Belanja Premi Asuransi dan Pemeriks. Kesehatan 4.029.225.748,00 3.767.508.330,50

Belanja Perawatan Kend. Bermotor 20.401.375.708,00 20.287.423.571,00

Belanja Cetak dan Penggandaan 104.592.485.571,00 120.770.784.033,00

Belanja Sewa 133.073.302.584,00 156.232.237.584,00

Belanja Makan dan Minum 220.957.727.066,00 233.415.221.767,00

Belanja Pakaian dan Atribut 32.453.279.071,00 47.542.302.442,00

Belanja Perjalanan Dinas 453.090.901.207,00 455.304.717.856,00

Belanja Beasiswa Pendidikan PNS/Non PNS 15.322.026.750,00 15.226.938.500,00

Belanja Kursus,Pelatihan, Sosialisasi dan Bimtek 19.372.986.510,00 16.403.138.240,00

Belanja Pemeliharaan 810.759.290.750,99 906.545.470.746,38

Belanja Jasa Konsultasi 132.588.144.965,00 183.149.677.674,00

Belanja Kesehatan Masyarakat 33.151.675.790,00 21.042.196.022,00


Hadiah Uang/Barang untuk diberikan kepada pihak
ketiga/masyarakat Pemenang Perlombaan 14.424.136.345,00 20.986.116.677,00
/Kompetisi/Kejuaraan
Belanja Hibah Barang/Jasa 215.860.387.000,00 288.616.586.972,00

Belanja Bantuan Sosial Barang 7.696.149.870,00 7.510.839.925,00


Belanja Barang Yang Akan Dijual Kepada Masyarakat/Pihak
0,00 199.000.000,00
Ketiga
Belanja pakaian khusus dan hari-hari tertentu 12.849.962.772,00 0,00

188
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016 Tahun 2015


Uraian
(Rp) (Rp)

Belanja Barang dan Jasa 4.780.442.523.096,77 4.950.884.824.534,74

Belanja Bunga
Belanja Bunga Tahun 2016 sebesar Rp1.753.220.486,24 lebih kecil dibanding
pengeluaran Tahun 2015 sebesar Rp2.761.251.967,51 disebabkan dalam LAK Tahun 2016
mengakui adanya transaksi BLUD.
Tabel 188. Arus Kas Keluar Aktivitas Operasi - Belanja Bunga
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RSU dr. Soetomo Surabaya 865.225.694,58 1.226.047.453,70

RSU dr. Saiful Anwar Malang 887.994.791,66 1.429.973.958,34

RSU dr. Soedono Madiun 0,00 105.230.555,47

Belanja Bunga 1.753.220.486,24 2.761.251.967,51

Belanja Hibah
Belanja Hibah kepada Badan / Lembaga / Organisasi Sosial Kemasyarakatan /
Kelompok Masyarakat / Anggota Masyarakat Tahun 2016 sebesar
Rp7.220.422.954.899,00 lebih besar dibanding pengeluaran Tahun 2015 sebesar
Rp5.412.737.368.852,31.
Tabel 189. Arus Kas Keluar Aktivitas Operasi - Belanja Hibah
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Belanja Hibah kepada Pemerintah Pusat. 84.454.664.200,00 112.482.129.000,00

Belanja Hibah kepada Badan/Lembaga Organisasi 1.843.923.090.699,00 788.095.130.049,00

Belanja Hibah kepada Kelompok Masyarakat 0,00 875.012.811.812,00

Belanja Hibah BOS kepada Satuan Pendidikan Dasar 5.292.045.200.000,00 3.637.147.297.991,31


Belanja Hibah 7.220.422.954.899,00 5.412.737.368.852,31

Belanja Bantuan Sosial


Belanja Bantuan Sosial kepada Organisasi Sosial Kemasyarakatan Tahun 2016
sebesar Rp8.747.792.000,00 lebih besar dibanding pengeluaran Tahun 2015 sebesar
Rp8.130.227.000,00.

Belanja Bagi Hasil ke Kabupaten/Kota


Belanja Bantuan Bagi Hasil Pajak Daerah kepada Provinsi / Kabupaten / Kota dan
Pemerintahan Desa Tahun 2016 sebesar Rp5.015.881.820.822,00 lebih besar dibanding
pengeluaran Tahun 2015 sebesar Rp4.667.452.412.362,00 dengan rincian sebagai berikut
Tabel 190. Arus Kas Keluar Aktivitas Operasi - Belanja Bagi Hasil ke Kabupaten/Kota
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Belanja Bagi Hasil Pajak Daerah Kepada Kabupaten /
5.015.881.820.822,00 4.667.452.412.362,00
Kota

189
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016 Tahun 2015


Uraian
(Rp) (Rp)
Belanja Bagi Hasil Retribusi Daerah Kepada
0,00 0,00
Kabupaten/ Kota
Belanja Bagi Hasil Lain-lain Pendapatan Daerah yang
0,00 0,00
Sah

Belanja Bagi Hasil ke Kabupaten/Kota 5.015.881.820.822,00 4.667.452.412.362,00

Belanja Bantuan Keuangan


Belanja Bantuan Keuangan Tahun Anggaran 2016 sebesar
Rp1.787.383.313.823,00 lebih kecil dibanding Tahun Anggaran 2015 sebesar
Rp3.149.506.610.015,00.
Tabel 191. Arus Kas Keluar Aktivitas Operasi - Belanja Bantuan Keuangan
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Belanja Bantuan Keuangan kepada Kabupaten/Kota 1.630.616.195.000,00 2.958.796.561.000,00
Belanja Bantuan Keuangan kepada Pemerintah Daerah/
1.000.000.000,00 4.338.596.000,00
Pemerintahan Desa Lainnya
Belanja Bantuan Keuangan kepada Pemerintah Desa 153.579.375.000,00 184.529.500.000,00

Belanja Bantuan Keu. kepada Partai Politik 2.187.743.823,00 1.841.953.015,00

Belanja Bantuan Keuangan 1.787.383.313.823,00 3.149.506.610.015,00

Belanja Tidak Terduga


Belanja Tidak Terduga Tahun Anggaran 2016 sebesar Rp19.472.147.484,07 lebih
kecil dibanding Tahun Anggaran 2015 sebesar Rp28.426.545.330,39.

Arus Kas dari Aktivitas Investasi


Arus Kas dari Aktivitas Investasi menjelaskan aktivitas yang mencerminkan
penerimaan dan pengeluaran kas neto dalam rangka perolehan dan pelepasan sumber daya
ekonomi yang bertujuan untuk meningkatkan dan mendukung pelayanan pemerintah
kepada masyarakat di masa yang akan datang.
Arus Kas Bersih dari Aktivitas Investasi pada Tahun 2016 menunjukkan sebesar
minus Rp2.549.282.420.743,00 Jumlah tersebut berasal dari:
Tabel 192. Arus Kas Bersih Aktivitas Investasi
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Arus Kas Masuk 1.479.550.300,00 4.807.767.140,00

Dikurangi: Arus Kas Keluar (2.550.761.971.043,00) (2.483.320.071.661,60)

Arus Kas Bersih (2.549.282.420.743,00) (2.478.512.304.521,60)

Arus Kas Bersih telah disajikan sesuai dengan Peraturan Pemerintah 71 Tahun 2010, bahwa
untuk Penyertaan Modal Pemerintah Daerah merupakan bagian dari Arus Kas dari
Aktivitas Investasi.

Arus Kas Masuk dari Aktivitas Investasi


Pada Arus Kas Masuk merupakan Pendapatan Penjualan Aset Tetap, yang berasal
dari penjualan aset yang rusak atau berlebihan. Pendapatan yang berasal dari Penjualan

190
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Aset Tetap pada Tahun 2016 adalah sebesar Rp1.479.550.300,00 dengan rincian sebagai
berikut :
Tabel 193. Rekapitulasi Arus Kas Masuk Aktivitas Investasi
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Penjualan Atas Tanah 766.550.300,00 3.698.540.140,00

Penjualan Atas Peralatan dan Mesin 611.400.000,00 824.831.000,00

Penjualan Atas Gedung dan Bangunan 0,00 0,00

Penjualan Atas Aset Tetap Lainnya 101.600.000,00 284.396.000,00

Arus Kas Masuk dari Aktivitas Investasi 1.479.550.300,00 4.807.767.140,00

Arus Kas Keluar dari Aktivitas Investasi


Arus Kas Keluar dari aktivitas Investasi Tahun 2016 sebesar
Rp2.550.761.971.043,00 mengalami kenaikan dibanding pengeluaran Tahun 2015 sebesar
Rp2.352.844.864.677,00 dengan rincian:
Tabel 194. Rekapitulasi Arus Kas Keluar Aktivitas Investasi
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Pembentukan Dana Cadangan 400.000.000.000,00 0,00

Belanja Modal 2.150.594.111.043,00 2.127.844.864.677,60

Penyertaan Modal Pemerintah Daerah 0,00 225.000.000.000,00

Arus Kas Keluar dari Aktivitas Investasi 2.550.594.111.043,00 2.352.844.864.677,60

Pembentukan Dana Cadangan


Dana Cadangan yang sesuai Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur Nomor 12
Tahun 2014 bertujuan untuk pembiayaan kegiatan pemilihan Gubernur dan Wakil
Gubernur Jawa Timur periode Tahun 2019 – 2024, pada Tahun 2016 telah dikeluarkan
sebesar Rp400.000.000.000,00.
Belanja Modal
Belanja Modal yang bertujuan untuk pengadaan dan/atau pembangunan aset baru.
Belanja Modal pada Tahun 2016 adalah sebesar Rp2.150.594.111.043,00 dengan rincian
sebagai berikut :
Tabel 195. Rincian Arus Kas Keluar Aktivitas Investasi - Belanja Modal
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Belanja Modal Tanah 33.422.887.298,00 4.212.296.850,00

Belanja Modal Peralatan dan Mesin 950.635.033.497,00 685.273.835.575,00

Belanja Modal Gedung dan Bangunan 801.323.756.549,00 881.728.215.147,11

Belanja Modal Jalan,Irigasi dan Bangunan 345.799.968.429,00 540.369.489.578,49

Belanja Modal Aset Tetap Lainnya 2.583.411.270,00 2.937.215.230,00

Belanja Aset Lainnya 16.829.054.000,00 13.323.812.297,00

191
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun 2016 Tahun 2015


Uraian
(Rp) (Rp)

Belanja Modal 2.150.594.111.043,00 2.127.844.864.677,60

Penyertaan Modal Pemerintah Daerah


Penyertaan Modal Pemerintah Daerah yang bertujuan untuk meningkatkan
penyertaan modal pemerintah daerah. Penyertaan Modal Pemerintah Daerah pada Tahun
2016 adalah sebesar Rp0,00 dengan rincian sebagai berikut :
Tabel 196. Rekapitulasi Arus Kas Keluar Aktivitas Investasi - Penyertaan Modal Pemerintah
Daerah
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Investasi Permanen 0,00 225.000.000.000,00

Investasi Non Permanen 0,00 0,00

Jumlah 0,00 225.000.000.000,00

Arus Kas dari Aktivitas Pendanaan


Arus Kas dari Aktivitas Pendanaan menjelaskan aktivitas penerimaan dan
Pengeluaran kas sehubungan dengan pendanaan defisit atau penggunaan surplus anggaran
yang bertujuan untuk memprediksi klaim (tuntutan) pihak lain terhadap arus kas
Pemerintah Provinsi Jawa Timur dan tuntutan Pemerintah Provinsi Jawa Timur terhadap
pihak lain dimasa yang akan datang. Arus Kas Bersih dari Aktivitas Pendanaan pada Tahun
2016 menunjukkan sebesar minus Rp340.228.100.000,02 Jumlah tersebut berasal dari:
Tabel 197. Arus Kas Bersih Aktivitas Pendanaan
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Arus Kas Masuk 68.105.233.333,34 0,00

Dikurangi: Arus Kas Keluar (408.333.333.333,36) (10.333.333.333,36)

Arus Kas Bersih (340.228.100.000,02) (10.333.333.333,36)

Arus Kas Bersih dari Aktivitas Pendanaan Tahun 2016 disajikan sesuai dengan format
Laporan Keuangan versi Peraturan Pemerintah 71 Tahun 2010, bahwa Penyertaan Modal
Pemerintah Daerah bukan merupakan bagian dari Arus Kas dari Aktivitas Pendanaan.

Penerimaan Pendanaan
Penerimaan Pendanaan dalam Tahun 2016 adalah sebesar Rp68.105.233.333,34
yang berasal dari Penerimaan Kembali Pinjaman kepada Perusahaan Daerah bagian pokok
pinjaman daerah yang telah jatuh tempo sesuai dengan aging schedule Pinjaman Daerah
dari PT. BPD Jawa Timur Tbk.
Terdapat koreksi atas Penerimaan Lain-Lain pada Badan Pengelola Keuangan dan Aset
Daerah (PPKD) sebesar Rp68.105.233.333,34 atas Pengembalian Pinjaman Daerah sesuai
dengan Aging Schedule dari PT. BPD Jawa Timur Tbk.

192
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Pengeluaran Pendanaan
Pengeluaran Pendanaan pada Tahun Anggaran 2016 adalah sebesar
Rp408.333.333.333,36 yang digunakan untuk Pembayaran Pokok Utang yang telah jatuh
tempo dengan rincian sebagai berikut:
Tabel 198. Arus Kas Keluar Aktivitas Pendanaan
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Pembayaran Pokok Pinjaman Dalam Negeri – Lembaga
8.333.333.333,36 10.333.333.333,36
Keuangan Bank

Pemberian Pinjaman kepada Perusahaan Daerah 400.000.000.000,00 0,00

Arus Kas Keluar Aktivitas Pendanaan 408.333.333.333,36 10.333.333.333,36

Pembayaran Pokok Pinjaman Dalam Negeri – Lembaga


Keuangan Bank
. Pembayaran Pokok Pinjaman Dalam Negeri – Lembaga Keuangan Bank
merupakan pembayaran pokok utang jangka panjang yang telah jatuh tempo, dengan
rincian sebagai berikut:
Tabel 199. Pembayaran Pokok Pinjaman Dalam Negeri – Lembaga Keuangan Bank
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RSUD Dr. Soetomo Surabaya 3.333.333.333,36 3.333.333.333,36

RSUD Dr. Saiful Anwar Malang 5.000.000.000,00 5.000.000.000,00

RSUD Dr. Soedono Madiun 0,00 2.000.000.000,00

Pembayaran Pokok Utang 8.333.333.333,36 10.333.333.333,36

Pemberian Pinjaman kepada Perusahaan Daerah


Pemberian Pinjaman Daerah yang didasarkan pada Peraturan Gubernur Jawa
Timur Nomor 2 Tahun 2016 tentang Pemberian Pinjaman Pemerintah Daerah Provinsi
Jawa Timur kepada PT. Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk. sebagaimana telah
diubah dengan Peraturan Gubernur Jawa Timur Nomor 37 Tahun 2016 bertujuan untuk
memberikan pinjaman kepada PT. BPD Jawa Timur Tbk. untuk pembiayaan kepada usaha
industri primer dengan jangka waku pengembalian paling lama bulan Desember Tahun
2018, pada Tahun 2016 telah dikeluarkan sebesar Rp400.000.000.000.
Tabel 200. Pemberian Pinjaman kepada Perusahaan Daerah
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

PT. BPD Jawa Timur Tbk, 400.000.000.000,00 0,00

Pemberian Pinjaman kepada Perusahaan Daerah 400.000.000.000,00 0,00

Arus Kas dari Aktivitas Transitoris


Arus Kas dari Aktivitas Transitoris mencerminkan penerimaan dan pengeluaran
kas bruto yang tidak mempengaruhi anggaran pendapatan, belanja dan pembiayaan daerah.
Arus Kas dari aktivitas non anggaran antara lain Perhitungan Fihak Ketiga (PFK), serta
Kiriman Uang dan sisa Ganti Uang tahun lalu yang belum disetor ke Kas Daerah.
Arus Kas Masuk sebesar Rp551.682.978.837,00 menggambarkan kas yang berasal
dari:

193
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

a. Potongan pajak SP2D yang dipotong untuk pihak ketiga tahun 2016 sebesar
Rp551.486.420.928,00;
b. Sisa GU yang belum disetor per 31 Desember 2015 dan disetorkan ke Kas Daerah pada
tahun 2016 sebesar Rp196.557.909,00.
Arus Kas Keluar sebesar Rp551.375.138.094,30 menggambarkan kas yang terdiri
dari:
a. Potongan pajak SP2D yang telah disetorkan kepada pihak ketiga sampai dengan 31
Desember 2016 sebesar Rp551.374.541.602,00;
b. Sisa GU yang belum disetor per 31 desember 2016 sebesar Rp596.492,30.
Sehingga dalam Arus Kas bersih dari Aktivitas Transitoris Tahun 2016 adalah sebesar
Rp307.840.742,70.
Arus Kas Bersih dari Aktivitas Transitoris Tahun 2016 lebih kecil sebesar
Rp1.863.300.694,30 dibanding tahun 2015 dan dapat diuraikan rinciannya sebagai berikut:
Tabel 201. Arus Kas Bersih - Aktivitas Transitoris
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Arus Kas Masuk 551.682.978.837,00 607.522.906.493,00

Dikurangi: Arus Kas Keluar (551.375.138.094,30) (605.351.765.056,00)

Arus Kas Bersih 307.840.742,70 2.171.141.437,00

Perhitungan atas Kas Masuk


Arus Kas masuk ini sebesar Rp551.682.978.837,00 berasal dari penerimaan
Pemerintah Daerah yang berasal dari jumlah dana yang dipotong langsung oleh BPD Jatim
melalui SP2D-LS, seperti potongan gaji, dan PFK lainnya sebesar Rp551.486.420.928,00
dan penerimaan sisa UP/GU/TU sebesar Rp196.557.909,00 dengan rincian sebagai berikut:
Tabel 202. Arus Kas Masuk Aktivitas Transitoris
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Pajak Penghasilan 21 (PPh 21) 83.943.430.315,00 67.757.552.392,00

Pajak Penghasilan 22 (PPh 22) 18.625.102.351,00 15.680.135.104,00

Pajak Penghasilan 23 (PPh 23) 8.424.144.333,00 7.190.285.501,00

Pajak Penghasilan (PPn) 283.878.121.136,00 328.936.874.724,00

PPh 4 (2) 38.349.881.502,00 54.812.547.174,00

Asuransi Kesehatan (Askes) 27.174.138.678,00 27.176.191.406,00

Iuran Wajib Pegawai (IWP) 89.449.051.441 90.425.527.277,00

Tabungan Perumahan (Taperum) 1.631.760.000,00 1.661.840.000,00


Jaminan Sosial Tenaga Kerja (Jamsostek) / BPJS
10.791.172,00 12.461.872.493,00
Ketenagakerjaan / Kesehatan
Penerimaan sisa UP/GU/TU 196.557.909,00 1.420.080.422,00

Perhitungan atas Kas Masuk 551.682.978.837,00 607.522.906.493,00

194
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Perhitungan atas Kas Keluar


Arus Kas keluar ini berasal dari pengeluaran Pemerintah Daerah yang berasal dari
jumlah dana yang dipotong langsung oleh Bank Jatim melalui SP2D-LS, seperti potongan
gaji, dan PFK lainnya sebesar Rp551.375.138.094,30 yang terdiri dari saldo kas atas PFK
yang telah disetorkan selama tahun 2016 sebesar Rp551.374.541.602,00 dan pengeluaran
sisa UP/GU/TU sebesar Rp596.492,30 dengan rincian sebagai berikut:
Tabel 203. Arus Kas Keluar Aktivitas Transitoris
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Pajak Penghasilan 21 (PPh 21) 83.931.630.015,00 67.740.092.092,00

Pajak Penghasilan 22 (PPh 22) 18.623.099.001,00 15.667.071.056,00

Pajak Penghasilan 23 (PPh 23) 8.422.644.333,00 7.186.763.031,00

Pajak Penghasilan (PPn) 283.796.368.057,00 328.150.715.548,00

PPh 4 (2) 38.345.058.905,00 54.673.805.643,00

Asuransi Kesehatan (Askes) 27.174.138.678,00 27.176.191.406,00

Iuran Wajib Pegawai (IWP) 89.449.051.441,00 90.425.527.277,00

Tabungan Perumahan (Taperum) 1.631.760.000,00 1.661.840.000,00


Jaminan Sosial Tenaga Kerja (Jamsostek)/BPJS
791.172,00 12.454.200.284,00
Ketenagakerjaan/Kesehatan
Pengeluaran sisa UP/GU/TU 596.492,30 196.557.909,00

Pengembalian Pendapatan (Koreksi SiLPA Tahun Lalu) 0,00 19.000.000,00

Perhitungan atas Kas Keluar 551.375.138.094,30 605.351.765.056,00

Kenaikan/Penurunan Bersih Kas selama Periode Berjalan


Kenaikan / (penurunan) kas dari berbagai aktivitas Pemerintah Provinsi Jawa
Timur sepanjang Tahun 2016 dan Tahun 2015 adalah sebagai berikut:
Tabel 204. Kenaikan (Penurunan) Kas di Kas Daerah
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Kenaikan/(Penurunan) Aktivitas Operasi 3.251.448.111.694,44 1.535.654.962.750,30

Kenaikan/(Penurunan) Aktivitas Investasi (2.549.114.560.743,00) (2.478.512.304.521,60)

Kenaikan/(Penurunan) Aktivitas Pendanaan (340.228.100.000,02) (10.333.333.333,36)

Kenaikan/Penurunan) Aktivitas Transitoris 307.840.742,70 2.171.141.437,00

Kenaikan/(Penurunan) Kas di Kas Daerah (BUD) 362.413.291.694,12 (951.019.533.667,66)

195
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Saldo Awal Kas di BUD / Kas Daerah


Saldo Awal Kas di Kas Daerah (BUD) terdiri dari :
Tabel 205. Saldo Awal Kas Daerah
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Kas di Kas Daerah 489.395.840.760,66 12.415.743.846,49

Setara Kas 650.000.000.000,00 1.975.000.000.000,00

Saldo Awal Kas di Kas Daerah (BUD) 1.139.395.840.760,66 1.987.415.743.846,49

Saldo Akhir Kas di BUD / Kas Daerah


Saldo Akhir Kas di Kas Daerah (BUD) terdiri dari :
Tabel 206. Saldo Akhir Kas di Kas Daerah (BUD)
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
a. Saldo Akhir Kas di Kas Daerah (BUD) 1.686.128.313.320,39 1.139.359.840.760,66

Kas di Kas Daerah 656.128.313.320,39 489.359.840.760,66

Kas Lainnya dan Setara Kas 1.030.000.000.000,00 650.000.000.000,00

b. Saldo Akhir Kas di Bend. Penerimaan 172.791.209.870,22 358.676.351.132,68

Kas BLUD RS (Fungsional) 172.791.209.776,08 358.416.248.660,68

Pendapatan ditangguhkan blm disetor 0,00 260.098.700,00

Jasa Giro pada Bendahara Penerimaan 94,14 3.772,00

c. Saldo Akhir Kas di Bend.Pengeluaran 1.088.638.013,30 252.558.364,00

PFK GU yang belum disetor 4.100.521,00 1.170.355,00

Pendapatan ditangguhkan blm disetor 0,00 0,00

Kas yang belum diterima oleh pihak ketiga 1.083.941.000,00 54.830.100,00

Sisa GU blm disetor 596.492,30 196.557.909,00

d. Kas Lainnya dan Setara Kas 0,00 0,00

Saldo Akhir Kas (a+b+c+d) 1.860.008.161.203,91 1.498.288.750.257,34

Keterangan :
a. Kas di Kas Daerah, merupakan saldo di rekening BUD per 31 Desember 2016 sebesar
Rp1.686.128.313.320,39 yang tersimpan dalam bentuk
a. Giro di Bank Jatim dengan Nomor Rekening 0011000477 sebesar
Rp656.128.313.320,39
b. Deposito sebesar Rp1.030.000.000.000,00
b. Saldo Akhir Kas di Bendahara Penerimaan/Bendahara Penerimaan Pembantu sebesar
Rp172.791.209.870,22 terdiri dari:
1) Saldo Akhir Kas BLUD (Fungsional) per 31 Desember 2016 sebesar
Rp172.791.209.776,08.

196
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

2) Saldo Akhir Kas di Bendahara Penerimaan atas Pendapatan Diterima Dimuka


per 31 Desember 2016 adalah sebesar Rp0,00.
Tabel 207. Pendapatan Diterima Dimuka di Bendahara Penerimaan
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

RSU Haji Surabaya 0,00 256.630.978,00

RS Jiwa Menur 0,00 3.467.722,00

Pendapatan Diterima Dimuka di Bendahara Penerimaan 0,00 260.098.700,00

3) Saldo Akhir Kas di Bendahara Penerimaan atas Jasa Giro pada Bendahara
Penerimaan per 31 Desember 2016 adalah sebesar Rp94,14.
c. Saldo Akhir Kas di Bendahara Pengeluaran/Bendahara Pengeluaran Pembantu sebesar
Rp1.088.041.521,00 terdiri dari:
c.
1) PFK di Bendahara Pengeluaran (FS), merupakan saldo PFK-FS per 31 Desember
c. 2016 yang belum disetorkan sampai 31 Desember 2016 sebesar Rp4.100.521,00

c. 2) Kas yang belum diterima oleh pihak ketiga, merupakan saldo kas di Bendahara
Pengeluaran/ Bendahara Pengeluaran Pembantu per 31 Desember 2016 yang
c. 2) belum diterimakan kepada Pihak Ketiga sampai 31 Desember 2016 sebesar
Rp1.083.941.000,00
c. 2) Tabel 208. Kas yang Belum diterima Pihak Ketiga

c. 2)
Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Dinas Kesehatan 0,00 46.405.100,00


c. 2)
Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah 0,00 8.425.000,00
c. 2)
Biro Administrasi Kesejahteraan Rakyat 1.083.941.000,00 0,00
2)
c.Pihak Ketiga yang Belum Diterimakan 1.083.941.000,00 54.830.100,00

c. 2)
3) Kas di Bendahara Pengeluaran, merupakan Sisa Belanja Tahun Anggaran 2016
yang belum disetorkan pada Tahun Anggaran 2016 dari dinas/badan/kantor/biro
c. 2) sebesar Rp596.492,30.

2) Tabel 209. Sisa Kas di Bendahara Pengeluaran


Tahun 2016 Tahun 2015
Uraian
2) (Rp) (Rp)

Dinas Kesehatan 0,00 46.405.100,00


2)
Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah 0,00 8.425.000,00

Biro Administrasi Pemerintahan Umum 562.231,00 0,00


Badan Koordinasi Pemerintahan dan Pembangunan Wilayah III
34.259,00 0,00
Malang
Dinas Perikanan dan Kelautan 2,30 0,00

Kas di Bendahara Pengeluaran 596.492,30 54.830.100,00

197
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Laporan Perubahan Ekuitas (LPE) 


Laporan Perubahan Ekuitas menyajikan informasi kenaikan atau penurunan
ekuitas tahun pelaporan dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Fungsi Laporan
Perubahan Ekuitas adalah sebagai penghubung antara Laporan Operasional dengan Neraca
yang menerangkan tentang kenaikan atau penurunan ekuitas atas aktivas operasional pada
tahun pelaporan. Komponen Perubahan Ekuitas terdiri dari Ekuitas Awal, Surplus/Defisit-
LO, dampak Kumulatif, perubahan Kebijakan/Kesalahan Mendasar, dan Ekuitas Akhir
Tabel 210. Rekapitulasi LPE
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Ekuitas Awal 25.719.641.202.286,76 25.214.642.206.251,40

Surplus / Defisit – LO 1.546.432.616.909,29 872.911.668.285,46

Ekuitas untuk Dikonsolidasikan 0,00 0,00


Dampak Kumulatif Perubahan Kebijakan / Kesalahan
1.009.783.766.494,94 (367.912.672.250,10)
Mendasar
Ekuitas Akhir 28.275.857.585.690,99 25.719.641.202.286,76

Ekuitas Awal
Saldo awal ekuitas Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 adalah sebesar
Rp25.719.641.202.286,76. Nilai ini merupakan saldo awal ekuitas tahun 2016, sesuai
dengan saldo akhir ekuitas dari neraca audited 2015.
Tabel 211. Perbandingan Ekuitas Awal
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Ekuitas Awal 25.719.641.202.286,76 25.214.642.206.251,40

Surplus/Defisit – LO
Surplus (LO) Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 adalah sebesar
Rp1.546.432.616.909,29 yang dihasilkan dari transaksi menutup akun Surplus/Defisit LO.
Nilai ini merupakan surplus atas kegiatan operasional, kegiatan non operasional maupun
kejadian luar biasa Tahun 2016 yang menambah nilai ekuitas pada Neraca Pemerintah
Provinsi Jawa Timur Tahun 2016. Surplus (LO) Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun
2015 adalah sebesar Rp872.911.668.285,46.

Ekuitas untuk Dikonsolidasikan


Saldo Ekuitas untuk Dikonsolidasikan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun
2016 dan 2015 sebesar Rp0,00.

Dampak Kumulatif Perubahan Kebijakan/Kesalahan Mendasar


Saldo Dampak Kumulatif Perubahan Kebijakan / Kesalahan Mendasar Pemerintah
Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 dan 2015 adalah sebagai berikut:

Tabel 212. Perbandingan Dampak Kumulatif Perubahan Kebijakan/Kesalahan Mendasar


TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)
Dampak Kumulatif Perubahan Kebijakan/Kesalahan
1.009.783.766.494,94 (367.912.672.250,10)
Mendasar

198
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Selain adanya penambahan ekuitas dari Surplus atas kegiatan operasional


Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Timur tahun 2016, terdapat penambahan dan
pengurangan ekuitas yang berasal dari koreksi kesalahan pada beberapa pos laporan tahun
sebelumnya. Dampak Kumulatif Perubahan Kebijakan/Kesalahan Mendasar Pemerintah
Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 merupakan koreksi-koreksi yang langsung
menambah/mengurangi ekuitas pada tahun 2016. Koreksi-koreksi tersebut yaitu sebesar
(Rp1.009.783.766.494,94) dengan rincian sebagai berikut:
Tabel 213. Rincian Dampak Kumulatif Perubahan Kebijakan/Kesalahan Mendasar

URAIAN Nilai (Rp)

1. Penyesuaian tambah atas koreksi Utang Gaji dan Tunjangan (279.268.050,46)

2. Penyesuaian kurang atas koreksi Aset Tetap (161.423.289.742,23)

3. Penyesuaian kurang atas pengakuan nilai Utang Belanja Barang dan Jasa (777.371.945,67)

4. Penyesuaian tambah atas pengakuan nilai Pendapatan Diterima Dimuka 3.855.798.088,48

5. Penyesuaian atas pengakuan nilai Piutang (117.918.606.567,98)

6. Penyesuaian atas pengakuan nilai pengembalian belanja (Pendapatan) 18.889.900.677,41

7. Koreksi kurang atas perhitungan penyisihan piutang tahun 2016 246.164,88

8. Koreksi tambah atas perhitungan ekuitas di PPKD 1.266.022.130.412.34

9. Koreksi tambah atas Persediaan Cadangan Pangan di Bulog 1.414.227.458,17

Jumlah 1.009.783.766.494,94

Ekuitas Akhir
Saldo Ekuitas Akhir Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 dan 2015 adalah
sebagai berikut:
Tabel 214. Perbandingan Ekuitas Akhir
TA 2016 TA 2015
Uraian
(Rp) (Rp)

Ekuitas Akhir 28.275.857.585.690,99 25.719.641.202.286,76

PENJELASAN ATAS INFORMASI-INFORMASI NON KEUANGAN 


PROFIL 
Provinsi Jawa Timur dibentuk berdasarkan Undang-Undang Nomor 2 Tahun 1950
tentang Pembentukan Provinsi Jawa Timur Juncto Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1950
tentang Mengadakan Perubahan dalam Undang-Undang Tahun 1950 Nomor 2 dari hal
Pembentukan Provinsi Jawa Timur (Lembaran Negara Tahun 1950 Nomor 32).
Pemerintah Provinsi Jawa Timur berkedudukan di Jalan Pahlawan Nomor 110,
Kelurahan Alon-Alon Contong, Kecamatan Bubutan, Kota Surabaya.
Secara administrasif berdasarkan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 56
Tahun 2015 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan, Jawa Timur
terdiri atas 38 Kabupaten/Kota (29 Kabupaten dan 9 Kota) yang mempunyai 664
Kecamatan dengan 777 Kelurahan dan 7.724 Desa.

199
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tabel 215. Peta Pembagian Administrasi Kab./Kota di Provinsi Jawa Timur

Provinsi Jawa Timur secara geografis terletak di antara 11100 Bujur Timur - 11404
Bujur Timur dan 7012 Lintang Selatan – 8048 Lintang Selatan, dengan luas wilayah sebesar
47.799,75 Km2 yang secara administratif terbagi menjadi 29 Kabupaten dan 9 Kota dengan
Kota Surabaya sebagai ibukota provinsi. Batas wilayah Provinsi Jawa Timur meliputi : Sisi
Utara wilayahnya berbatasan dengan Laut Jawa, Selatan berbtasan dengan perairan terbuka
Samudra Hindia, Timur dengan Selat Bali / Provinsi Bali dan Barat dengan Provinsi Jawa
Tengah.
Secara umum wilayah Jawa Timur dapat dibagi menjadi dua bagian besar yaitu
Jawa Timur daratan mencapai 88,71 % dari seluruh wilayah provinsi yaitu 42.577 Km2
dan Kepulauan Madura mencapai 10 % dari seluruh wilayah provinsi. Panjang bentangan
Barat-Timur Provinsi Jawa Timur sekitar 400 kilometer dan lebar bentangan utara-selatan
sekitar 200 kilometer.
Jawa Timur memiliki wilayah kepulauan yang terdiri dari pulau bernama sebanyak
232 pulau, pulau tanpa nama sebanyak 55 sehingga total keseluruhan pulau kecil yang
dimiliki Provinsi Jawa Timur sebanyak 287 pulau. Pulau Madura adalah pulau terbesar di
Jawa Timur, di sebelah timur Pulau Madura terdapat gugusan pulau, paling timur adalah
Kepulauan Kangean, dan paling utara adalah Kepulauan Masalembu. Pulau Bawean berada
sekitar 150 kilometer sebelah utara pulau Jawa, sedangkan bagian selatan meliputi pulau
Nusa Barung, Sempu, Sekel dan Panehan.
Berdasarkan struktur fisik dan kondisi geografis, dikelompokkan:
a. Bagian Utara dan Madura merupakan daerah yang relatif kurang subur (pantai, dataran
rendah dan pegunungan);
b. Bagian Tengah merupakan daerah yang relatif subur;
c. Bagian Selatan-Barat merupakan pegunungan dengan potensi tambang cukup besar;
d. Bagian Timur merupakan daerah sebagai penghubung Pulau Bali dan Indonesia Bagian
Timur.
e. Batas-batas wilayah Provinsi Jawa Timur sebagai berikut:
f. Sebelah Utara dengan Laut Jawa;
g. Sebelah Selatan dengan Samudra Indonesia;
h. Sebelah Barat dengan Provinsi Jawa Tengah;
i. Sebelah Timur dengan Selat Bali / Provinsi Bali;

200
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tingkat Kemiringan dilihat dari segi Topografis, sebagian besar wilayah daratan
di Jawa Timur (39,89 %) tergolong berpermukaan datar dengan tingkat kemiringan 0 – 2
%. Sedangkan ketinggian tanah sebagian besar wilayah pada posisi 0 – 100 M diatas
permukaan laut dengan jumlah mencapai 41,39 % dari total wilayah Jawa Timur. Dengan
kondisi tersebut dapat dinyatakan bahwa sebagian besar wilayah berupa dataran rendah.
Berdasarkan ketinggian tempat dari permukaan laut,luas wilayah daratan di Jawa
Timur diklasifikasikan menjadi 3 wilayah: (1) wilayah ketinggian di bawah 500 meter
sekitar 86 % ; (2) wilayah ketinggian 500 – 1000 meter sekitar 9 % dan (3) wilayah
ketinggian di atas 1.000 meter sekitar 5 % dari seluruh luas wilayah.
Tabel 216. Topografi Luas Kemiringan Lahan

Uraian Luas kemiringan lahan (Ha)


Datar ( 0 – 2 ) 1.797,789,19
Bergelombang ( 3 – 15 % ) 1.292.207,05
Curam ( 16 – 40 % ) 447.043,03
Sangat curam ( > 40 % ) 969.155,20
Salah satu faktor penting yang mempengaruhi tingkat kesuburan tanah adalah
banyaknya gunung berapi yang masih aktif serta aliran sungai yang cukup besar. Gunung
berapi dan sungai yang lebar berfungsi sebagai sarana penyebaran zat – zat hara yang
terkandung dalam material hasil letusan gunung berapi. Provinsi Jawa Timur mempunyai
48 gunung dan beberapa diantaranya yang masih aktif antara lain Gunung Kelud, Gunung
Semeru yang mencapai ketinggian 3.676 meter, Gunung Lamongan yang merupakan
gunung terendah dengan tinggi 1.668 meter dan gunung Bromo yang mulai kelihatan
aktifitasnya. Sementara beberapa sungai besar yang aktif ikut mentransfer tanah yang subur
diantaranya adalah sungai Brantas, sungai Bengawan Solo, Sungai Madiun, Sungai Konto
dan lainnya.
Tabel 217. Topografi Ketinggian di atas Permukaan Laut

Uraian Ketinggian di atas permukaan laut (Ha)


0 – 100 M 1.950.567,16
100 – 500 M 1.723.862,64
500 – 1.000 M 447.043,03
Lebih besar dari 1.000 M 591.541,84
Secara fisiografis, wilayah Provinsi Jawa Timur dapat dikelompokkan dalam tiga
zona: zona selatan (plato), zona tengah (gunung berapi), dan zona utara (lipatan). Dataran
rendah, dan dataran tinggi pada bagian tengah (dari Ngawi, Blitar, Malang, hingga
Bondowoso) memiliki tanah yang cukup subur. Pada bagian utara (dari Bojonegoro,
Tuban, Gresik, hingga Pulau Madura) terdapat Pegunungan Kapur Utara, dan Pegunungan
Kendeng yang relatif tandus.
Pada bagian tengah terbentang rangkaian pegunungan berapi: Di perbatasan
dengan Jawa Tengah terdapat Gunung Lawu (3.265 meter). Di sebelah Tenggara Madiun
tedapat Gunung Wilis (2.169 meter), dan Gunung Liman (2.563 meter). Pada koridor
tengah terdapat kelompok Anjasmoro dengan puncak-puncaknya Gunung Arjuno (3.339
meter), Gunung Welirang (3.156 meter), Gunung Anjasmoro (2.277 meter), Gunung Kawi
(2.551 meter), dan Gunung Kelud (1.731 meter); pegunungan tersebut terletak di sebagian
Kabupaten Kediri, Kabupaten Blitar, Kabupaten Malang, Kabupaten Pasuruan, Kabupaten
Mojokerto, dan Kabupaten Jombang. Kelompok Tengger memiliki puncak Gunung Bromo
(2.329 meter), dan Gunung Semeru (3.676 meter). Semeru, dengan puncaknya yang disebut
Mahameru adalah gunung tertinggi di Pulau Jawa. Di daerah Tapal Kuda terdapat dua

201
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

kelompok pegunungan: Pegunungan Iyang dengan puncaknya Gunung Argopuro (3.088


meter), dan Pegunungan Ijen dengan puncaknya Gunung Raung (3.344 meter).
Pada bagian selatan terdapat rangkaian perbukitan, yakni dari pesisir pantai selatan
Pacitan, Trenggalek, Tulungagung, Blitar, hingga Malang. Pegunungan Kapur Selatan
merupakan kelanjutan dari rangkaian Pegunungan Sewu di Yogyakarta.
Jawa Timur dikenal sebagai pusat Kawasan Timur Indonesia, dan memiliki
signifikansi perekonomian yang cukup tinggi, yakni berkontribusi 14,85% terhadap Produk
Domestik Bruto nasional.

PEMERINTAHAN
Dalam penyelenggaraan pemerintahan, Negara Republik Indonesia sebagai negara
kesatuan menganut asas desentralisasi dengan memberikan kesempatan dan kekuasaan
kepada daerah untuk menyelenggarakan otonomi daerah. Karena itu, wilayah Negara
Kesatuan Republik Indonesia dibagi dalam Daerah Provinsi, Daerah Kabupaten dan
Daerah Kota yang bersifat otonom, termasuk di dalamnya adalah Provinsi Jawa Timur.
Sesuai ketentuan UU Nomor 9 tahun 2015 tentang perubahan kedua atas UU Nomor 23
tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, lembaga eksekutif di Pemerintah Provinsi Jawa
Timur dipimpin oleh seorang Gubernur yang dibantu oleh seorang Wakil Gubernur.
Untuk menyelenggarakan pemerintahan, Gubernur membentuk perangkat daerah
yang terdiri dari Sekretariat Daerah Provinsi, Dinas, Badan dan Kantor. Sekretariat Daerah
Provinsi dipimpin oleh seorang Sekretaris Daerah Propinsi, 3 orang Asisten dan 9 Biro.
Pembagian wilayah administrasi Pemerintah Provinsi Jawa Timur pada tahun 2003
sampai dengan tahun 2016 terbagi dalam 5 (lima) Badan Koordinasi Wilayah/ Pembantu
Gubernur, 29 Kabupaten dan 9 Kota serta jumlah kecamatan berjumlah 664 Kecamatan.
Jumlah kelurahan sebanyak 777 Kelurahan dan desa sebanyak 7.724 Desa.
Tabel 218. Pembagian Wilayah Administrasi

Uraian 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016


Badan Koordinasi Wilayah 4 4 4 4 4 4 5
Jumlah Kabupaten 29 29 29 29 29 29 29
Jumlah Kota 9 9 9 9 9 9 9
Jumlah Kecamatan 662 662 662 662 662 664 664
Jumlah Kelurahan 784 785 785 785 785 777 777
Jumlah Desa 6.106 7.721 7.721 7.721 7.721 7.724 7.724

Tabel 219. Jumlah Kecamatan dan Desa Kab./Kota Provinsi Jawa Timur

Kelurahan/Desa
Kabupaten/Kota Kecamatan
Kelurahan Desa Jumlah
Kabupaten
01. Pacitan 12 5 166 171
02. Ponorogo 21 26 281 307
03. Trenggalek 14 5 152 157
04. Tulungagung 19 14 257 271
05. Blitar 22 28 220 248
06. Kediri 26 1 343 344
07. Malang 33 12 378 390
08. Lumajang 21 7 198 205

202
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Kelurahan/Desa
Kabupaten/Kota Kecamatan
Kelurahan Desa Jumlah
09. Jember 31 22 226 248
10. Banyuwangi 24 28 189 217
11. Bondowoso 23 10 209 219
12. Situbondo 17 4 132 136
13. Probolinggo 24 5 325 330
14. Pasuruan 24 24 341 365
15. Sidoarjo 18 31 322 353
16. Mojokerto 18 5 299 304
17. Jombang 21 4 302 306
18. Nganjuk 20 20 264 284
19. Madiun 15 8 198 206
20. Magetan 18 28 207 235
21. Ngawi 19 4 213 217
22. Bojonegoro 28 11 419 430
23. Tuban 20 17 311 328
24. Lamongan 27 12 462 474
25. Gresik 18 26 330 356
26. Bangkalan 18 8 273 281
27. Sampang 14 6 180 186
28. Pamekasan 13 11 178 189
29. Sumenep 27 4 330 334
Kota
30. Kediri 3 46 0 46
31. Blitar 3 21 0 21
32. Malang 5 57 0 57
33. Probolinggo 5 29 0 29
34. Pasuruan 4 34 0 34
35. Mojokerto 2 18 0 18
36. Madiun 3 27 0 27
37. Surabaya 31 154 0 154
38. Batu 3 5 19 24
Jumlah 664 777 7.724 8.501

PENUTUP 
Di dalam Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara,
tedapat penegasan di bidang pengelolaan keuangan, yaitu bahwa kekuasaan pengelolaan
keuangan negara adalah sebagai bagian dari kekuasaan pemerintahan, dan kekuasaan
pengelolaan keuangan negara dari presiden sebagian dilimpahkan kepada gubernur selaku
kepala pemerintah daerah. Ketentuan tersebut berdampak pada peraturan pengelolaan
keuangan daerah, yaitu bahwa gubernur bertanggung jawab atas pengelolaan keuangan
daerah sebagai bagian dari pemerintahan daerah.
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 telah disusun
berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Sesuai dengan prinsip penyajian

203
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

paripurna (full disclosure), laporan keuangan ini telah disajikan secara penuh atas semua
transaksi maupun kejadian yang berpengaruh dan dimungkinkan mempengaruhi posisi
keuangan saat ini ataupun nanti.
Catatan Atas Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 ini
diharapkan dapat memenuhi kewajiban akuntabilitas Pemerintah Provinsi Jawa Timur
dalam penyampaian laporan keuangan. Kami menyadari sepenuhnya bahwa penyajian
Laporan Keuangan ini masih jauh dari sempurna, meskipun upaya pengendalian terkait
dengan hasil penyusunan laporan keuangan ini telah kami lakukan dan kami antisipasi jauh-
jauh hari sebelumnya, tidak menutup kemungkinan masih banyak hal yang harus kami
perbaiki dalam periode penyusunan laporan keuangan berikutnya.
Seluruh hasil pelaksanaan kebijakan pengelolaan keuangan yang dituangkan dalam
Catatan atas Laporan Keuangan Tahun 2016 disajikan sesuai dengan kondisi obyektif dan
diharapkan menjadi umpan balik terhadap penetapan kebijakan umum selanjutnya. Dengan
segala kekurangannya, kami meyakini bahwa pengelolaan keuangan tahun 2016 secara
umum telah memenuhi target dan sasaran pengelolaan.
Kami berharap dengan diterapkannya akuntansi berbasis akrual pada laporan
keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016, pengungkapan yang kami sajikan
dalam laporan keuangan ini, dapat lebih berguna bagi stakeholder dan seluruh pihak yang
berkepentingan. Untuk perbaikan penyajian, masukan dan saran selalu kami harapkan
khususnya demi peningkatan kualitas pengelolaan dan akuntabilitas Pemerintah Provinsi
Jawa Timur di masa yang akan datang.
Semoga Tuhan Yang Maha Esa memberikan bimbingan dan meridhoi upaya yang
telah kami lakukan, untuk mewujudkan akuntabilitas dan tata kelola Pemerintah Provinsi
Jawa Timur yang lebih baik.

IKHTISAR LAPORAN KINERJA KEUANGAN


PENDAHULUAN
Keuangan daerah merupakan komponen daerah dalam rangka penyelenggaraan
Pemerintahan Daerah yang menyatu dalam kerangka Anggaran dan Belanja Daerah
(APBD). APBD hakikatnya merupakan salah satu instrument kebijakan unutk
meningkatkan pelayanan umum dan kesesejahteraan masyarakat di daerah. APBD sebagai
bentuk penjabaran kuantitatif dari tujuan dan sasaran Pemerintah Daerah serta tugas pokok
dan fungsi Perangkat Daerah, disusun dalam suatu struktur yang menggambarkan besarnya
pendanaan atas berbagai sasaran yang hendak dicapai, tugas-tugas pokok dan fungsi sesuai
kondisi, potensi, aspirasi dan kebutuhan riil di masyarakat untuk suatu tahun tertentu.
Sesuai dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 13 tahun
2016 sebagaimana telah diubah kedua kali terakhir dengan Permendagri Nomor 21 Tahun
2011, bahwa Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) meliputi aspek
Pendapatan, Belanja dan Pembiayaaan.
Kebijakan pengelolaan keuangan daerah, secara garis besar tercermin pada
kebijakan pendapatan, pembelanjaan, serta pembiayaan dalam APBD. Pengelolaan
keuangan daerah yang baik menghasilkan keseimbangan antara optimalisasi pendapatan
daerah, efisiensi dan efektivitas belanja daerah, serta ketepatan dalam memanfaatkan
potensi pembiayaan daerah.
Aspek Pendapatan terdiri dari Pendapatan Asli Daerah, Pendapatan Transfer, dan
Lain-lain Pendapatan yang Sah; Aspek Belanja terdiri dari Belanja dan Transfer; serta
Aspek Pembiayaan terdiri dari Penerimaan Pembiayaan dan Pengeluaran Pembiayaan.

204
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

ARAH KEBIJAKAN PENDAPATAN DAERAH


Pada tahun 2016, pengelolaan Pendapatan Daerah mendapatkan tantangan cukup
besar akibat kondisi perekonomian nasional yang belum stabil dan fokus pemerintah yang
mengutamakan penyediaan infrastruktur, sedangkan penerimaan Pajak Pusat tidak
mencukupi (sampai dengan dengan 31 Desember 2016 hanya mencapai 81,54%), kondisi
ini akhirnya disikapi pemerintah dengan mengambil kebijakan untuk melakukan
penundaan penyaluran Dana Alokasi Umum selama empat bulan kepada Pemerintah
Daerah. Dengan diberlakukannya kebijakan tersebut yang juga didukung oleh kondisi pasar
yang cenderung lesu, menuntut Pemerintah Daerah untuk melakukan efisiensi dan
mengoptimalkan penerimaan dari sumber-sumber Pendapatan Daerah. Salah satu upaya
yang dapat dilakukan adalah melakukan intensifikasi dari penerimaan sektor Pajak Daerah,
khususnya Pajak Kendaraan Bermotor dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor, dengan
cara meningkatkan kualitas pelayanan kepada masyarakat baik yang diselenggarakan
sendiri oleh Pemerintah Provinsi Jawa Timur, atau yang diselenggarakan bersama dengan
pihak Swasta/BUMN.
a. Kebijakan Umum Pendapatan Daerah pada APBD Tahun Anggaran 2016 :
1) Memantapkan Kelembagaan dan Sistem Operasional Pemungutan Pendapatan
Daerah;
2) Meningkatkan Pendapatan daerah dengan instensifikasi dan legalitas, keadilan,
kepentingan umum, karateristik daerah dan kemampuan masyarakat dengan
memeganf teguh prinsip-prinsip akuntabilitas dan transparansi;
3) Meningkatkan koordinasi secara sinergis di bidang Pendapatan Daerah dengan
Pemerintah Pusat, SKPD Penghasil, Kabupaten dan Kota, serta POLRI;
4) Meningkatkan kinerja Badan Usaha Milik Daerah dalam upaya peningkatan
kontribusi secara signifikan terhadap Pendapatan Daerah;
5) Meningkatkan pelayanan dan perlindungan masyarakat sebagai upaya
meningkatkan kesadaran masyarakat dalam membayar retribusi daerah;
6) Meningkatkan peran dan fungsi UPT dan Balai Penghasil dalam peningkatan
pelayanan dan pendapatan;
7) Meningkatkan pengelolaan aset dan keuangan daerah;
8) Meningkatkan kinerja pendapatan daerah melalui penyempurnaan sisten
administrasi dan efisien penggunaan daerah;
9) Meningkatkan kinerja pelayanan masyarakat melalui penataan organisasi dan tata
kerja, pengembangan sumber daya pegawai yang profesional dan bermoral, serta
pengembangan sarana dan fasilitas pelayanan prima dan melaksanakan terobosan
untuk peningkatan pelayanan masyarakat.
b. Kebijakan Umum Pendapatan Daerah pada P-APBD Tahun Anggaran 2016 :
1) Pengembangan dan penyempurnaan Sistem Operasional Pemungutan Pajak
Daerah dengan memanfaatkan teknologi informasi untuk menyampaikan
kewajiban pemilik kendaraan bermotot, pembayaran Pajak Kendaraan Bermotor
melalui ATM Samsat, penyediaan embossing machine untuk pengesahan bukti
pembayaran Pajak Kendaraan Bermotor;
2) Peningkatan kualitas pelayanan melalui diversifikasi jenis layanan Samsat
Unggulan untuk memeberikan pilihan kepada Wajib Pajak dalam membayar Pajak
Kendaraan Bermotor melalui Samsat Keliling, Samsat Drive Thru, Samsat Corner,

205
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Samsat Payament Point, Samsat Link, Samsat Kepulauan, e-Samsat dan ATM
Samsat Jatim;
3) Mendukung kebijakan nasional tentang Gerakan Non Tunai dalam pelaksanaan
pemungutan Pajak Daerah via EDC Machine, SMS Bank Jatim dan token Bank
Mandiri;
4) Peningkatan koordinasi secara sinergis di bidang Pendapatan Daerah dengan
Pemerintah Kabupaten/Kota, salah satunya dengan melakukan fasilitasi
pemungutan Retribusi Parkir Brlangganan pada Kabupaten/Kota terkait;
5) Peningkatan kinerja Bada Usaha Milik Daerah dalam upaya meningkatkan
kontribusi secara signifikan terhadap Pendapatam Daerah;
6) Optimalisasi penerimaan Lain-Lain PAD yang sah, salah satunya dengan
meningkatkan kerjasama dengan instansi terkait dengan pemanfaatan jasa
teknologi informasi maupun perbankan;
7) Pemanfaatan aset/Barang Milik Daerah yang berstatus iddle dengan
memperhatikan Peraturan tentang Pemanfaatan Barang Milik Negara/Daerah.

ARAH KEBIJAKAN BELANJA DAERAH


a. Kebijakan Umum Belanja Daerah pada APBD Tahun Anggaran 2016 :
1) Pengelolaan belanja daerah sesuai dengan anggaran berbasis kinerja (performance
based) untuk mendukung capaian target kinerja utama sebagaimana ditetapkan
dalam RPJMD Proviunsi Jawa Timur Tahun 2014-2019 dengan menganut prinsip
akuntabilitas, efektif dan efisien dalam rangka mendukung penerapan anggaran
berbasis kinerja;
2) Belanja daerah diprioritaskan dalam rangka pelaksanaan urusan pemerintah
Provinsi Jawa Timur sebagaimana ditetapkan dalam ketentuan perundang-
undangan;
3) Pemanfaatan belanja yang bersifat regulaer/rutin diutamakan untuk memenuhi
belanja yang bersifat mengikat anatara lain pembayaran gaji PNS, belanja bagi
hasil kepada kabupaten/kota, dan belanja operasionakl kantor dengan prinsip
efisien dan efektif;
4) Mengoptimalkan kinerja program/kegiatan berbasis Sumber Daya Manusia yang
efektif dan efisien melalui Tunjangan Peningkatan Kinerja/Prestasi Pegawai
dengan prinsip Anggaran Berbasis Kinerja;
5) Mengoptimalkan pemanfaatan belanja urusan non kewenangan Pemerintah
Provinsi dalam rangka memenuhi kebutuhan Kabupaten/Kota dan masyarakat
melalui fasilitas bantuan keuangan, belanja bantuan hibah maupun belanja bantuan
sosial untuk menunjang penyelenggaraan pembangunan daerahsesuai dengan
peraturan perundangan;
6) Mengoptimalkan belanja DBHCHT untuk peningkatan sarana prasarana Instalasi
Rawat Jantung dan Paru pada Rumah Sakit Pemerintah Daerah.
b. Kebijakan Umum Belanja Daerah pada P-APBD Tahun Anggaran 2016 :
1) Pemanfaatan belanja menganut prinsip akuntabilitas, efektif, dan efisien dalam
rangka mendukung penerapan anggaran berbasis kinerja (performance based)
untuk mendukung capaian target kinerja utama sebagaimana ditetapkan pada
RPJMD Provinsi Jawa Timur Tahun 2014-2019;
2) Restrukturisasi program dan kegiatan Belanja Langsung dalam rangka
meningkatkan efektifitas pencapaian target kinerja dan efisiensi belanja;

206
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

3) Melakukan pergeseran pendanaan alokasi belanja untuk pelaksanaan kegiatan


prioritas Tahun 2016;
4) Mendorong pelaksanaan kegiatan yang berbasis peran serta masyarakat sebagai
upaya meningkatkan pemberdayaan masyarakat miskin dan berpenghasilan
rendah;
5) Pemanfaatan Belanja Bantuan Keuangan kepada Kabupaten/Kota dalam rangka
mendukung capaian target kinerja utama sebagaimana ditetapkan pada RPJMD
2014-2019.

ARAH KEBIJAKAN PEMBIAYAAN DAERAH


Kebijakan Umum Pembiayaan Daerah pada APBD Tahun Anggaran 2016 :
a. Penerimaan Pembiayaan diarahkan pada peningkatan akurasi pembiayaan yang
bersumber dari sisa lebih perhitungan anggaran sebelumnya (SiLPA); dan
b. Pengeluaran Pembiayaan diarahkan pada pembentukan dana cadangan, pembayaran
hutang pokok yang jatuh tempo, penyertaan modal BUMD disertai revttalisasi dan
restrukturisasi kinerja BUMD dan pendayagunaan kekayaan milik daerah yang
dipisahkan dalam rangka efisiensi pengeluaran pembiayaan.

PRIORITAS PROGRAM DAN KEBIJAKAN PEMBANGUNAN DAERAH 


Berdasarkan proyeksi kapasitas kemampuan keuangan daerah, selanjutnya
ditetapkan kebijakan alokasi dari kapasitas kemampuan keuangan daerah tersebut kedalam
3 Kelompok Prioritas, yaitu Prioritas I, Prioritas II dan Prioritas III. Adapun ketentuan
prioritas anggaran sebagai berikut :
a. Prioritas I
Merupakan program pembangunan daerah dengan tema atau program unggulan
(dedicated) Kepala Daerah sebagaimana diamanatkan dalam RPJMN dan
amanat/kebijakan nasional yang definitif harus dilaksanakan oleh daerah pada tahun
rencana, termasuk untuk prioritas bidang pendidikan 20%. Program prioritas I harus
berhubungan langsung dengan kepentingan publik, bersifat monumental, berskala
besar, dan memiliki kepentingan dan nilai manfaat yang tinggi, memberikan dampak
luas pada masyarakat dengan daya ungkit yang tinggi pada capaian visi/misi daerah.
Di samping itu, prioritas I juga diperuntukkan bagi prioritas belanja yang wajib sesuai
dengan peraturan perundang-undangan. Pengeluaran wajib dan mengikat untuk 5 tahun
mendatang dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 220. Pengeluaran Periodik, Wajib dan Mengikat serta Prioritas Utama Provinsi Jawa
Timur Tahun Anggaran 2016-2019

Rata-rata
No. Uraian 2016 2017 2018 2019 Pertumbuhan
per tahun (%)
A Belanja Tidak Langsung
12.976.122 15.708.526 18.555.159 17.799.687 37,82

1 Belanja Gaji dan Tunjangan 1.345.731 3.413.482 3.765.319 3.859.452 164,79


Belanja Tambahan Penghasilan PNS
2 850.173 2.157.081 3.441.008 3.527.033 214,08
(TPP)
3 Belanja Insentif Pemungutan 285.071 287.707 375.692 382.592 32,12
4 Belanja Tunjangan Komunikasi Intensif
DPRD serta Biaya Operasional 29.080 33.154 33.128 33.733 14,54
KDH/WKDH

207
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Rata-rata
No. Uraian 2016 2017 2018 2019 Pertumbuhan
per tahun (%)
5 Belanja Bunga 1.787 840 135 - -170,26
6 Belanja bagi hasil pajak daerah kepada
Kab / Kota 5.032.556 5.174.885 5.258.500 5.355.500 5,06

7 Belanja Hibah (DAK BOS) 5.329.536 4.539.189 4.539.189 4.539.189 -14,83

8 Belanja Hibah Pilgub - - 1.040.000 - -

9 Bantuan Keuangan Parpol 2.188 2.188 2.188 2.188 0,00

10 Belanja Tidak Terduga 100.000 100.000 100.000 100.000 0,00

B Belanja Langsung 4.177.404 5.288.179 4.406.425 4.607.407 11,44

1 Belanja Operasional (Rutin) 992.026 1.030.688 1.082.222 1.136.333 10,56

2 Belanja BLUD 2.402.834 2.183.538 1.941.900 2.092.772 -17,60

3 Belanja DID 33.888 7.500 - - -


4 Belanja DAK (Fisik dan Non Fisik selain
pendidikan) 274.839 650.581 - - -

5 Belanja DAK BOS - 912.634 912.634 912.634 -

6 Belanja Bagi Hasil Cukai Hasil Tembakau 218.816 233.238 180.669 180.669 -15,95

7 Belanja Pajak Rokok 255.000 270.000 279.000 285.000 9,93

8 Belanja Langsung Pilgub - - 10.000 - -

C Pengeluaran Pembiayaan 608.333 408.333 102.500 200.000 -76,07

1 Pembentukan Dana Cadangan 200.000 200.000 - - -

2 Pembayaran Pokok Utang 8.333 8.333 2.500 - -

3 Pemberian Pinjaman Daerah 400.000 200.000 - - -


4 Penyertaan Modal kepada PT. Bank
Umum Syariah - - 100.000 200.000 -

D TOTAL (A+B+C) 17.761.859 21.405.038 23.064.084 22.607.095 27.60

b. Prioritas II
Merupakan program prioritas ditingkat satuan kerja perangkat daerah yang merupakan
penjabaran dari analisis per urusan. Prioritas II berhubungan dengan program unggulan
perangkat daerah yang paling berdampak luas pada masing-masing segmentasi
masyarakat yang dilayani sesuai dengan prioritas dan permasalahan yang dihadapi
berhubungan dengan layanan dasar serta tugas dan fungsi perangkat daerah. Termasuk
peningkatan kapasitas kelembagaan yang berhubungan dengan perangkat daerah untuk
mendukung visi misi pembangungan daerah secara holistik.
Kebijakan alokasi anggaran untuk prioritas II diarahkan pada:
1) Sektor-sektor peningkatan pelayanan dasar, pendidikan, kesehatan, fasilitas sosial
dan fasilitas umum yang berkualitas, serta mengembangkan sistem jaminan sosial,
terutama bagi masyarakat miskin;

208
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

2) Pembangunan infrastruktur pedesaan yang mendukung pembangunan sektor


pertanian, dan pencegahan terhadap bencana alam, serta sekaligus yang dapat
memperluas lapangan kerja di pedesaan;
3) Peningkatan kesejahteraan masyarakat, penanganan kemiskinan dan peningkatan
ketahanan pangan melalui revitalisasi sektor pertanian, peternakan, perikanan,
perkebunan dan kehutanan, penguatan struktur ekonomi pedesaan berbasis potensi
lokal, pemberdayaan koperasi dan UMKM, serta dukungan infrastruktur pedesaan;
4) Menjaga daya dukung dan daya tampung lingkungan diarahkan pada kegiatan-
kegiatan pengurangan pencemaran lingkungan, mitigasi bencana, pengendalian
alih fungsi lahan dan pengendalian eksploitasi yang berlebihan terhadap sumber
daya alam.
c. Prioritas III,
Merupakan prioritas yang dimaksudkan untuk alokasi belanja tidak langsung seperti:
tambahan penghasilan PNS, belanja hibah, belanja bantuan sosial organisasi
kemasyarakatan, belanja bantuan keuangan kepadaprovinsi/kabupaten/kota dan
pemerintahan desa serta belanja tidak terduga. Pengalokasian dana pada prioritas III
dengan memperhatikan (mendahulukan) pemenuhan dana pada prioritas I dan II
terlebih dahulu untuk menunjukkan urutan prioritas yang benar :
1) Mengalokasikan belanja subsidi yang digunakan untuk menganggarkan bantuan
biaya produksi/distribusi kepada perusahaan/lembaga tertentu agar harga jual
produksi dan jasa yang dihasilkan dapat terjangkau oleh masyarakat banyak;
2) Mengalokasikan belanja bantuan sosial yang digunakan untuk menganggarkan
pemberian bantuan dalam bentuk uang dan/atau barang kepada masyarakat yang
bertujuan untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat;
3) Mengalokasikan belanja hibah yang digunakan untuk menganggarkan pemberian
hibah dalam bentuk uang, barang dan/atau jasa kepada pemerintah daerah, dan
kelompok masyarakat perorangan yang secara spesifik telah ditetapkan
peruntukannya;
4) Mengalokasikan belanja bantuan keuangan kepada kabupaten dan kota dan
Pemerintah Desa yang digunakan untuk menganggarkan bantuan keuangan yang
bersifat umum atau khusus dari Provinsi kepada kabupaten dan kota, pemerintah
desa, dan kepada pemerintah daerah lainnya. Belanja bantuan keuangan kepada
kabupaten dan kota dan Pemerintah Desa diarahkan dalam rangka mendukung
Kebijakan Pemerintah Provinsi Jawa Timur.

PENCAPAIAN KINERJA PELAKSANAAN APBD TAHUN ANGGARAN


2016 
TARGET DAN REALISASI PENDAPATAN DAERAH

Tabel 221. Target dan Realisasi Pendapatan Daerah Provinsi Jawa Timur TA 2016
Target Realisasi Realisasi
No Uraian
(Rp) (Rp) (%)
Pendapatan Asli Daerah
1. 14.624.118.008.516,00 15.865.900.258.130,34 108,63
(PAD)
Pajak Daerah 11.934.000.000.000,00 12.772.227.117.584,86 107,02

Retribusi Daerah 119.652.928.940,00 113.587.973.919,68 111,65


Hasil Pengelolaan Daerah
364.325.988.476,00 364.325.988.476,00 100,00
yang Dipisahkan

209
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Target Realisasi Realisasi


No Uraian
(Rp) (Rp) (%)
Lain-lain PAD yang sah 2.206.139.091.100,00 2.615.759.178.149,76 118,57

2. PendapatanTransfer 9.270.925.484.163,00 9.101.368.472.466,56 98,17


Transfer Pemerintah Pusat-
9.237.037.405.163,00 9.039.003.358.881,00 97,86
Dana perimbangan
Transfer Pemerintah Pusat
33.888.079.000,00 62.365.113.585,56 184,03
Lainnya
Lain-lain Pendapatan Daerah
3. 33.500.000.000,00 42.958.979.806,00 128,24
yang Sah
Pendapatan Hibah 33.500.000.000,00 42.958.979.806,00 128,84

Jumlah 23.928.543.492.679,00 25.010.227.710.402,90 104,60

Berdasarkan tabel diatas nampak bahwa realisasi Pendapatan Daerah Jawa Timur
telah melebihi target yang telah ditetapkan. Target pendapatan pada P-APBD ditetapkan
sebesar Rp23.928.543.492.679,00 dan dapat direalisasikan sebesar
Rp25.030.227.710.402,90 atau tercapai 104,60%.
Grafik 8. Komponen Pendapatan Daerah

Lain‐Lain 
Pendapatan 
Daerah yang Sah; 
42.958,98; 0%
Pendapatan 
Transfer; 
9.101.368,47; 36%
Pendapatan Asli 
Daerah; 
15.885.900,26; 
64%

Pendapatan Asli Daerah Pendapatan Transfer Lain‐Lain Pendapatan Daerah yang Sah

Pendapatan Daerah Jawa Timur terdiri dari tiga komponen utama yaitu Pendapatan
Asli Daerah, Pendapatan transfer serta Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah. Dari ketiga
komponen tersebut Pendapatan Asli Daerah memberikan konstribusi terbesar yaitu sebesar
Rp15.885.900.258.130,34, kemudian Pendapatan Transfer memberikan kontribusi sebesar
Rp9.101.368.472.466,56 dan yang memberikan kontribusi terendah adalah komponen
Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah yang memberikan konstribusi sebesar
Rp42.958.979.806,00.

210
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Grafik 9. Komponen Pendapatan Daerah / Jenis (%)

184,03
Pajak daerah

Retribusi daerah

128,24
118,57 Hasil pengelolaan keuangan daerah
111,65 yang dipisahkan
107,02
100 97,86 Lain‐lain PAD yang sah

Dana Perimbangan

Transfer Pemerintah Pusat Lainnya

Hibah

Terdapat 8 (delapan) sub komponen pendapatan yang menunjang Pendapatan


Daerah Jawa Timur,
Presentase realisasi tertinggi terdapat pada sub komponen Transfer Pmerintah
Pusat Lainnya yaitu sebesar 184,03%, selanjutnya adalah Pendapatan Hibah dengan
realisasi sebesar 128,4%. Apabila dilihat dari sisi nilainya, kedua sub komponen ini
merupakan pendapatan dengan nilai target dan realisasi terendah.
Tabel 222. Realisasi Pendapatan Daerah TA 2015 - 2016

Realisasi 2016 Realisasi 2015


No Uraian
(Rp) (Rp)
1. Pendapatan Asli Daerah (PAD) 15.885.900.258.130,34 15.402.647.674.502,58
2. PendapatanTransfer 9.270.925.484.163,00 6.785.303.415.512,87
Lain-lain Pendapatan Daerah yang
3. 42.958.979.806,00 40.499.137.959,00
Sah
Apabila dibandingkan dengan tahun 2015 realisasi seluruh komponen Pendapatan
Daerah Jawa Timur mengalami peningkatan. Namun peningkatan tertinggi terdapat pada
komponen Pendapatan Transfer yang pada tahun 2015 realisasinya sebesar
Rp6.785.303.415.512,87 sedangkan pada tahun 2016 sebesar Rp9.270.925.484.163,00.

211
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Grafik 10. Pendapatan Daerah TA 2016 dan 2015

15.885.900,26 15.402.647,67

9.101.368,47

6.785.303,42 2016

42.958,98
2015
40.499,14
Pendapatan Asli Daerah
Pendapatan Transfer
Lain‐Lain Pendapatan
Daerah yang Sah

Tabel 223. Target dan Realisasi Pendapatan Daerah TA 2011 - 2016

Tahun
Target Realisasi %
Anggaran

2011 10.945.365.215.819,00 11.493.375.583.401,40 105,01

2012 15.094.257.875.015,00 15.401.493.951.238,10 102,04

2013 16.399.184.060.845,00 17.372.768.543.850,90 105,94

2014 19.583.941.908.338,00 20.772.483.892.730,90 106,07

2015 22.246.180.607.897,00 22.228.450.227.974,40 99,92

2016 23.928.543.492.679,00 25.030.227.710.402,80 104,6

Berdasarkan Tabel diatas Target dan realisasi Pendapatan Daerah sejak tahun 2011
selalu melebihi target yang telah ditetapkan, namun hanya pada tahun 2015 target tidak
tercapai sepenuhnya.

212
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tabel 224. Tren Target dan Realisasi Pendapatan Daerah

25.030.227,71
22.228.450,23
20.772.483,89
23.928.543,49
17.372.768,54 22.246.180,61
15.401.493,95 19.583.941,91
11.493.375,58 16.399.184,06
15.094.257,88

10.945.365,22 Target

2011 2012 2013 2014 2015 2016

Berdasarkan tren tahun 2011 sampai dengan 2016 atas target dan realisasi
Pendapatan Pemerintah Provinsi Jawa Timur terus meningkat, pencapaian target tertinggi
terjadi pada tahun 2016 sebesar Rp25.030.227.710.402,71. Sedangkan secara presentase,
realisasi tertinggi terjadi pada tahun 2014 yaitu sebesar 106,07% dengan nilai sebesar
Rp20.772.483.892.730,90.
Tabel 225. Tren Pelampauan Target Pendapatan Daerah (%)

105,94 106,07
105,01
104,6

102,04

99,92

2011 2012 2013 2014 2015 2016

Secara presentase realisasi Pendapatan Daerah Jawa Timur tahun 2011 sampai
dengan 2016 mengalami fluktuasi, namun masih tetap melebihi 100%, kecuali pada tahun
2015 presentase realisasi pendapatan daerah Jawa Timur sebesar 99,92%.

TARGET DAN REALISASI BELANJA DAN TRANSFER DAERAH

Tabel 226. Realisasi Belanja dan Transfer Tahun 2011-2016

Tahun Anggaran Belanja Transfer Belanja dan Transfer

2011 7.774.106.639.974,20 3.911.814.031.958,00 11.685.920.671.932,20

2012 10.982.256.889.696,30 4.179.218.626.801,00 15.161.475.516.497,30

213
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Tahun Anggaran Belanja Transfer Belanja dan Transfer

2013 12.670.706.302.297,80 4.067.958.924.861,00 16.738.665.227.158,80

2014 12.768.929.897.078,90 7.297.389.408.347,08 20.066.319.305.426,00

2015 15.129.348.542.037,60 7.816.959.022.377,00 22.946.307.564.414,60

2016 17.056.688.791.473,00 6.803.265.134.645,00 23.859.953.926.118,00

Grafik 11. Tren Belanja dan Transfer Tahun 2011-2016

23.859.953,93
22.946.307,56
20.066.319,31

16.738.665,23
15.161.475,52 17.056.688,79
15.129.348,54
11.685.920,67 12.768.929,90
12.670.706,30
10.982.256,89

7.774.106,64 7.297.389,41 7.816.959,02


6.803.265,13

4.179.218,63 4.067.958,92
3.911.814,03

2011 2012 2013 2014 2015 2016

Belanja Daerah Transfer Belanja dan Transfer

Berdasarkan tren tahun 2011 sampai dengan 2016 atas anggaran dan realisasi
Belanja dan Transfer Pemerintah Provinsi Jawa Timur terus meningkat, realisasi tertinggi
terjadi pada tahun 2016 sebesar Rp23.859.953.926.118,00. Sedangkan secara jenis,
realisasi belanja tertinggi terjadi pada tahun 2016 yaitu sebesar dengan nilai sebesar
Rp17.056.688.791.473,00, sedangkan realisasi transfer tertinggi terjadi pada tahun 2015
yaitu sebesar dengan nilai sebesar Rp7.816.959.022.377,00.
Lonjakan realisasi transfer pada Tahun 2014 yang meningkat lebih dari 75%
disebabkan adanya perubahan aturan%tase pembagihasilan pajak antara Provinsi dan
Kabupaten/Kota.

ANGGARAN DAN REALISASI BELANJA DAERAH

Tabel 227. Anggaran dan Realisasi Belanja Daerah Provinsi Jawa Timur TA 2016
Anggaran Realisasi Realisasi
No Uraian
(Rp) (Rp) (%)
1. Belanja Operasi 15.384.795.799.068,10 14.886.622.532.946,01 96,76

Belanja Pegawai 3.110.774.235.496,00 2.889.889.317.480,00 92,90

Belanja Barang dan Jasa 4.657.439.651.042,11 4.542.252.711.210,77 97,52

214
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Anggaran Realisasi Realisasi


No Uraian
(Rp) (Rp) (%)
Belanja Bunga 1.787.994.800,00 1.753.220.486,24 98,06

Belanja Hibah 7.595.299.482.730,00 7.436.283.341.899,00 97,91

Belanja Bantuan Sosial 19.494.435.000,00 16.443.941.870,00 84,35

2. Belanja Modal 2.279.204.095.167,00 2.150.594.111.043,00 94,36

Belanja Tanah 47.879.995.580,00 33.422.887.298,00 69,81

Belanja Peralatan dan Mesin 1.012.384.798.867,00 950.635.033.497,00 93,92

Belanja Gedung dan Bangunan 840.100.233.129,00 801.323.756.549,00 95.,38

Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan 358.472.633.091,00 345.799.968.429,00 96,46

Belanja Aset Tetap Lainnya 2.696.759.500,00 2.583.411.270,00 95,80

Belanja Aset Lainnya 17.669.675.000,00 16.829.054.000.00 95.24

3. Belanja Tak Terduga 100.000.000.000,00 19.472.147.484,07 19,47

Belanja Tak Terduga 100.000.000.000,00 19.472.147.484,07 19,47

Jumlah 17.763.999.894.235,11 17.056.688.791.473,08 96,02

Berdasarkan tabel diatas presentase realisasi Belanja Daerah Jawa Timur sebesar
96,02%. Dari capaian ini maka masih terdapat sisa anggaran belanja sebesar
Rp707.394.000,57

Tabel 228. Komponen Belanja Daerah

Belanja Modal; 
2.150.594,11; 13%
Belanja Tak 
Terduga; 19.472,15; 
0%
Belanja Operasi; 
14.886.622,53; 87%
Belanja Operasi Belanja Modal Belanja Tak Terduga

Berdasarkan realisasinya Komponen Belanja Daerah memberikan kontribusi


terbesar yaitu Rp14.886.622.532.946,01, atau 87,27% dari total Belanja Daerah Jawa
Timur, kemudian Belanja Modal sebesar Rp2.150.594.111.043,00 atau 12,61% dari total
belanja dan yang terakhir Belanja Tak Terduga Sebesar Rp19.472147484,07 atau 0,11%
dari total belanja.

215
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Grafik 12. Komponen Belanja Daerah / Jenis (%)

Belanja Pegawai

Belanja Barang dan Jasa
97,52 98,06 97,91 96,46 95,80
92,90 93,92 95,38 95,24
Belanja Bunga
84,35
Belanja Hibah

69,81 Belanja bantuan sosial

Belanja Tanah

Belanja Peralatan dan
Mesin
Belanja Gedung dan
Bangunan
Belanja Jalan, Irigasi
dan Jaringan
19,47 Belanja Aset Tetap
Lainnya
Belanja Aset Lainnya

Belanja Tak Terduga

Pada Belanja Daerah terdapat 12 sub komponen, berdasarkan presentase realisasi


yang tertinggi terdapat pada Belanja Bunga (98,06%), Belanja Barang dan Jasa (97,52%)
dan Belanja Jalan, Irigasi dan Jaaringan (96,46%)
Tabel 229. Realisasi Belanja Daerah TA 2015 - 2016
Realisasi 2016 Realisasi 2015
No Uraian
(Rp) (Rp)
1. Belanja Operasi 14.886.622.532.946,01 12.842.601.930.376,76

2. Belanja Modal 2.150.594.111.043,00 2.258.320.071.661,60

3. Belanja Tak Terduga 19.472.147.484,07 28.426.545.330,39

Jumlah 17.056.688.791.473,08 15.129.348.547.368,75

Dari tabel diatas terlihat bahwa secara keseluruhan Realisasi Belanja tahun 2016
meningkat sebesar Rp1.927.340.244.104,50 apabila dibandingkan dengan tahun 2015.
Komponen Belanja Daerah yang realisasinya meningkat hanya pada Belanja Operasi,
sedangkan pada komponen Belanja Modal mengalami penurunan sebesar
Rp2.042.725.960.618,6 dan Belanja Tak Terduga mengalami penurunan sebesar
Rp8.954.397.846,32.

216
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Grafik 13. Belanja Daerah TA 2015 - 2016

14.868.622,53

12.842.601,93

2016

2016

2.150.594,11 2.258.320,07

19.472,15 28.426,55

Belanja Operasi Belanja Modal Belanja Tak Terduga

Tabel 230. Tren Target dan Realisasi Belanja Daerah TA 2011 - 2015

Tahun Anggaran Target Realisasi %

2011 8.348.501,47 7.774.106,64 93,12

2012 11.681.142,00 10.982.256,89 94,02

2013 13.302.728,10 12.670.706,30 95,25

2014 13.601.090,09 12.768.929,90 93,88

2015 16.196.608,65 15.129.348,54 93,41

2016 17.763.999,89 17.056.688,79 96,02

Dari tahun 2011-2016 baik anggaran maupun realisasi selalu mengalami


peningkatan. Realisasi dan anggaran tertinggi tercatat pada tahun 2016, hal ini menunjukan
bahwa aparatur bekerja secara optimal dan terus berupaya untuk meningkatkan kinerja
melalui peningkatan realisasi.

217
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Grafik 14. Tren Anggaran dan Realisasi Belanja

17.763.999,89 
16.196.608,65 
13.302.728,10  13.601.090,09  17.056.688,79 
11.681.142,00  15.129.348,54

12.670.706,30 12.768.929,90
8.348.501,47 
10.982.256,89
7.774.106,64

2011 2012 2013


Anggaran 2014
Realisasi 2015 2016

Grafik diatas menunjukan tren peningkatan realisasi dan anggaran cenderung


meningkat stabil, peningkatan terbesar terjadi antara tahun 2011 ke tahun 2012 terjadi
peningkatan sebesar Rp3.332.640.533.464,00.

Grafik 15. Tren Belanja (%)

96,02

95,25

94,02
93,88

93,12
93,41

2011 2012 2013 2014 2015 2016

Dalam periode waktu lima tahun (2011-2016) realisasi Belanja Daerah Jawa Timur
meningkat secara signifikan. Presentase Realisasi Belanja tertinggi terjadi pada tahun 2016
sebesar 96,02%, sedangkan presentase realisasi belanja terendah terjadi pada tahun 2015
sebesar 93,41%. Capaian realisasi pada tahun 2016 menunjukan peningkatan realisasi pada
masing-masing SKPD.

ANGGARAN DAN REALISASI TRANSFER DAERAH


Tabel 231. Anggaran dan Realisasi Transfer Daerah TA 2016
Anggaran Realisasi Realisasi
No Uraian
(Rp) (Rp) (%)
Transfer Bagi Hasil
1. Pendapatan ke Kabupaten / 5.032.556.033.453,89 5.015.881.820.822,00 99,67
Kota

218
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Anggaran Realisasi Realisasi


No Uraian
(Rp) (Rp) (%)
Transfer Bantuan Keuangan
2. ke Pemerintah Daerah 1.819.955.544.000,00 1.787.383.313.823,00 98,21
Lainnya
Belanja Bantuan Keuangan
1.659.337.044.000,00 1.630.616.195.000,00 98,27
pada Kabupaten/ Kota
Belanja Bantuan Keuangan
157.430.500.000,00 153.579.375.000,00 97,55
kepada Pemerintahan Desa
Belanja Bantuan Keuangan
kepada Pemerintah Daerah / 1.000.000.000,00 1.000.000.000,00 100,00
Pemerintah Desa Lainnya
Belanja Bantuan Keuangan
2.188.000.000,00 2.187.743.823,00 99,99
kepada Partai Poltik
Jumlah 6.852.511.577.453,89 6.803.265.134.645,00 99,28

Realisasi Transfer tahun 2016 sebesar Rp6.803.265.134.645,00 atau 99,28% dari


total anggaran, nilai dan presentase capaian terbesar terdapat pada Transfer Bagi Hasil
Pendapatan ke Kabupaten Kota.

Grafik 16. Komponen Transfer TA 2016

Belanja Bagi Hasil kpd
Provinsi/kab/
Belanja bantuan 
Kota/Pemerintah Desa
keuangan kpd 
Belanja bantuan  Pemerintah  Belanja bantuan keuangan kpd
keuangan kpd  Desa;  Kab/Kota
Pemerintah  153.579,38; 2%
Daerah Lainnya; 
Belanja bantuan  Belanja bantuan keuangan kpd
1.000,00; 0%
keuangan kpd  Pemerintah Desa
Partai Politik; 
2.187,74; 0%
Belanja bantuan  Belanja Bagi  Belanja bantuan keuangan kpd
keuangan kpd  Hasil kpd 
Pemerintah Daerah Lainnya
Kab/Kota;  Provinsi/kab/ 
1.630.616,20;  Kota/Pemerinta
24% h Desa;  Belanja bantuan keuangan kpd
5.015.881,82;  Partai Politik
74%

Kontribusi terbesar Transfer terdapat pada Belanja Bagi Hasil Pendapatan kepada
Provinsi Kab/Kota Rp6.803.265.134.645,00 sedangkan kontribusi terendah terdapat pada
komponen Belanja Bantuan Keuangan kepada Pemerintah Daerah/Pemerintah Desa
Lainnya sebesar Rp1.000.000.000,00.

Tabel 232. Realisasi Transfer TA 2015 - 2016


Realisasi 2016 Realisasi 2015
No Uraian
(Rp) (Rp)
Transfer Bagi Hasil Pendapatan ke 5.015.881.820.822,00 4.667.452.412.362,00
1.
Kabupaten / Kota
Transfer Bantuan Keuangan ke 1.787.383.313.823,00 3.149.506.610.015,00
2.
Pemerintah Daerah Lainnya
Belanja Bantuan Keuangan pada 1.630.616.195.000,00 2.958.796.561.000,00
Kabupaten/ Kota
Belanja Bantuan Keuangan kepada 153.579.375.000,00 184.529.500.000,00
Pemerintahan Desa

219
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

Belanja Bantuan Keuangan kepada 1.000.000.000,00 4.338.596.000,00


Pemerintah Daerah / Pemerintah Desa
Lainnya
Belanja Bantuan Keuangan kepada Partai 2.187.743.823,00 1.841.953.015,00
Poltik
Jumlah 6.803.265.134.645,00 7.816.959.022.377,00

Secara akumulatif nilai transfer tahun 2016 menurun sebesar


Rp1.013.693.887.732,dari tahun 2015

Grafik 17. Tren Transfer 2015 - 2016

5.015.881,82
4.667.452,41

2.958.796,56
2016
1.630.616,20 184.529,50
153.579,38 4.338,60 2.187,74
1.000,00 1.841,95 2016

Transfer Bagi Belanja bantuan Belanja bantuan Belanja bantuan Belanja bantuan


Hasil kpd keuangan kpd keuangan kpd keuangan kpd keuangan kpd
Provinsi/kab/ Kab/Kota Pemerintah Desa Pemerintah Partai Politik
Kota/Pemerintah Daerah Lainnya
Desa

Dari grafik diatas nampak bahwa pada komponen Belanja Bantuan Keuangan pada
Pemerintah Daerah Lainnya penurunan yang sangat signifikan jka dibandingkan dengan
tahun 2015.

ANGGARAN DAN REALISASI PEMBIAYAAN DAERAH

Tabel 233. Anggaran dan realisasi Pembiayaan Daerah

No. Uraian Target (Rp) Realisasi (Rp) %

I Penerimaan Pembiayaan Daerah 1.497.008.706.344,57 1.497.008.706.344,57 100,00

Sisa lebih Perhitungan Anggaran


1. 1.497.008.706.344,57 1.497.008.706.344,57 100,00
Sebelumnya (SiLPA)

II Pengeluaran Pembiayaan Daerah 808.333.333.334,00 808.333.333.333,36 100,00

1. Pembentukan Dana Cadangan 400.000.000.000,00 400.000.000.000,00 100,00

2. Pembayaran Pokok Hutang 8.333.333.334,00 8.333.333.333,36 100,00

3. Pemberian Pinjaman Daerah 400.000.000.000,00 400.000.000.000,00 100,00

Pembiayaan Netto 688.675.373.010,57 688.675.373.011,21 100,00

Realisasi Pembiayaan Daerah terhadap Anggarannya mencapai 100%, baik dari


sisi penerimaan pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan. Realiasi pengeluaran
pembiayaan merupakan perwujudan program jangka panjang yang telah/sedang/akan

220
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

dilakukan oleh Pemerintah Provinsi Jawa Timur. Hal ini menunjukan kesesuaian
penganggaran dengan proses realisasinya.

Grafik 18. Tren Pembiayaan Daerah Tahun 2011-2016

2.450.199,38

1.753.509,14 1.846.787,13
1.564.783,38 2.214.866,05
1.359.475,04 1.497.008,71
1.684.053,79
1.416.458,38
1.212.675,81 808.333,33
913.991,71 235.333,33
162.733,33 688.675,37
148.325,00 540.833,33
445.483,33
2011 2012 2013 2014 2015 2016

PEMBIAYAAN DAERAH Pengeluaran Pembiayaan Penerimaan Pembiayaan

Tren Pembiayaan Neto menunjukkan kesesuaian antara perencanaan dengan


pelaksanaan yang semakin ideal, hal ini ditunjukkan grafis pengeluaran pembiayaan dan
penerimaan pembiayaan yang semakin mengecil celahnya. Dengan celah terbesar terjadi
pada tahun 2015 dan celah terkecil terjadi pada tahun 2016.
Grafik 19. Tren SILPA Tahun 2011-2016

Tren Silpa

2.390.218,38

1.846.779,13 1.858.949,16

1.223.913,29
1.497.008,71
1.154.010,14

2011 2012 2013 2014 2015 2016

SILPA Pemerintah Provinsi Jawa Timur selalu mengalami peningkatan yang


konsisten pada setiap tahunnya. Hanya pada tahun 2015 terjadi penurunan realisasi SILPA
yang cukup dalam, sedangkan pencapaian SILPA tertinggi terjadi pada Tahun 2014 dan
pencapaian SILPA terendah terjadi pada Tahun 2012.

PERMASALAHAN DAN SOLUSI DALAM PELAKSANAAN APBD


TAHUN ANGGARAN 2016 
PERMASALAHAN
Dalam rangka pencapaian target penerimaan pada tahun anggaran berkenaan,
beberapa kondisi baik yang sudah dapat terprediksi maupun diluar perkiraan yang menjadi
faktor berpengaruh pada penerimaan sampai dengan akhir tahun adalah sebagai berikut:
a. Kondisi perekonomian nasional yang mulai menunjukkan perbaikan dari kondisi awal
tahun yang menunjukkan stagnasi, hal ini berdampak signifikan terhadap kenaikan
indeks tendensi konsumen dan berimbas pada penjualan kendaraan bermotor serta

221
Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun 2016 

capaian target penerimaan pajak daerah khususnya Bea Balik Nama Kendaraan
Bermotor yang cukup besar sampai dengan akhir tahun;
b. Perubahan harga jual Bahan Bakar Minyak sebanyak enam kali oleh Pemerintah,
sepanjang tahun 2016, membuat harga jual BBM di tahun 2016 lebih rendah 5,05%
apabila dibandingkan dengan tahun 2015 dan mempengaruhi penerimaan Pajak Bahan
Bakar Kendaraan Bermotor;
c. Ditetapkannnya Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2016 tentang Jenis dan Tarif
Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak yang berlaku pada Kepolisian Negara Republik
Indonesia, yang mengatur tentang tambahan biaya administrasi BPKB, STNK, TNKB,
Mutasi Keluar, dan Nopol pilihan di Kantor Bersama Samsat;
d. Rasio jumlah Objek Kendaran Bermotor apabila dibandingkan dengan jumlah aparatur
Dinas Pendapatan akan semakin besar;
e. Tingkat kepatuhan Wajib Pajak masih rendah dalam melaksanakan kewajiban
perpajakan;
f. Semakin tingginya tuntutan masyarakat terhadap kualitas pelayanan yang lebih mudah,
cepat, tepat dan transparan;
g. Kurang optimalnya pemanfaatan Aset Daerah, dalam rangka mendukung optimalisasi
penerimaan Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah;

SOLUSI
a. Melakukan sosialisasi terkait manfaat dan jenis-jenis layanan pajak oleh Dinas
Pendapatan serta Memberikan insentif perpajakan berupa bebas denda dan bea balik
nama kendaraan bermotor dalam rangka meringankan beban masyarakat serta
mendorong tingkat kepatuhan wajib pajak;
b. Mengembangkan model sosialisasi dengan memanfaatkan berbagai media sosial dan
elektronik dalam rangka membangun tingkat sadar pajak masyarakat;
c. Mengembangkan model pelayanan pembayaran Pajak Kendaraan Bermotor yang
semakin mudah, cepat dan akuntabel serta memperbanyak tempat pelayanan melalui
mobil Samsat keliling agar pelayanan semakin dekat dan terjangkau oleh masyarakat;
d. Melaksanakan Kerjasama dengan Pihak Ketiga (perbankan) dan BUMN dalam rangka
memperluas cakupan layanan di seluruh Jawa Timur serta mendukung program
pemerintah terhadap Gerakan Non Tunai dalam pembayaran Pajak Daerah melalui
penerapan system pelayanan yang berbasis Teknologi Informasi;
e. Mendorong tingkat kepatuhan Wajib Pajak, melalui kegiatan penagihan pajak secara
door-to-door;
f. Melakukan pendataan dan Memanfaatkan Aset yang potensial milik Pemerintah
Provinsi Jawa Timur untuk peningkatan Pelayanan Publik;
g. Bersama pihak kepolisian melakukan sosialisasi pemberlakuan Peraturan Pemerintah
Nomor 60 Tahun 2016 kepada Masyarakat agar tidak terjadi kesalahpahaman terkait
pemberlakuan aturan baru tersebut.

222
GAMBARAN UMUM PEMERIKSAAN

1. Dasar Hukum Pemeriksaan


a. UU Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara;
b. UU Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara;
c. UU Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab
Keuangan Negara;
d. UU Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan.

2. Tujuan Pemeriksaan
Tujuan pemeriksaan LKPD TA 2016 adalah untuk memberikan opini atas tingkat
kewajaran informasi keuangan yang disajikan dalam laporan keuangan yang
didasarkan pada kriteria:
a. Kesesuaian dengan Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP);
b. Kecukupan pengungkapan (adequate disclosures);
c. Kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan;
d. Efektivitas sistem pengendalian intern.

3. Sasaran Pemeriksaan
Sasaran pemeriksaan LKPD TA 2016 meliputi pengujian atas:
a. Efektivitas desain dan implementasi sistem pengendalian intern termasuk
pertimbangan hasil pemeriksaan sebelumnya;
b. Kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan yang berlaku;
c. Penyajian saldo akun-akun dan transaksi-transaksi pada Laporan Realisasi
Anggaran (LRA), Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih, Laporan Arus Kas ,
dan Laporan Perubahan Ekuitas TA 2016 sesuai dengan SAP;
d. Penyajian saldo akun-akun dalam Neraca dan Laporan Operasional per 31
Desember 2016;
e. Pengungkapan informasi keuangan pada Catatan Atas Laporan Keuangan.
Pengujian atas Laporan Keuangan bertujuan untuk menguji semua pernyataan
manajemen (asersi manajemen) dalam informasi keuangan, efektivitas pengendalian
intern dan kepatuhan terhadap peraturan perundang–undangan yang berlaku meliputi:
a. Keberadaan dan keterjadian
Bahwa seluruh aset dan kewajiban yang disajikan dalam Neraca Pemerintah
Provinsi Jawa Timur per 31 Desember 2016 dan seluruh transaksi penerimaan,
belanja dan pembiayaan anggaran yang disajikan dalam LRA TA 2016 benar-
benar ada dan terjadi selama periode tersebut serta telah didukung dengan bukti–
bukti yang memadai.
b. Kelengkapan
Bahwa seluruh aset, kewajiban, dan ekuitas dana yang dimiliki telah dicatat dalam
neraca dan seluruh transaksi penerimaan daerah, belanja daerah dan pembiayaan
yang terjadi selama TA 2016 telah dicatat dalam LRA.
c. Hak dan Kewajiban
Bahwa seluruh aset yang tercatat dalam neraca benar-benar dimiliki atau hak dari
pemerintah daerah dan utang yang tercatat merupakan kewajiban pemerintah
daerah pada tanggal pelaporan.

BPK RI Perwakilan Provinsi Jawa Timur 223


d. Penilaian dan Alokasi
Bahwa seluruh aset, utang, penerimaan dan belanja daerah, serta pembiayaan telah
disajikan dengan jumlah dan nilai semestinya, diklasifikasikan sesuai dengan
standar/ketentuan yang telah ditetapkan, dan merupakan alokasi biaya/anggaran
TA 2016.
e. Penyajian dan Pengungkapan
Bahwa seluruh komponen laporan keuangan telah disajikan sesuai dengan
ketentuan dan telah diungkapkan secara memadai dalam Catatan atas Laporan
Keuangan.

4. Standar Pemeriksaan
Peraturan BPK Nomor 01 Tahun 2007 tentang Standar Pemeriksaan Keuangan Negara
(SPKN).

5. Metode Pemeriksaan
Metodologi pemeriksaan atas LKPD Tahun 2016 meliputi perencanaan, pelaksanaan,
dan pelaporan hasil pemeriksaan, yaitu sebagai berikut.
a. Perencanaan Pemeriksaan
1) Pemahaman Entitas dan Sistem Pengendalian Intern
Pemahaman atas entitas dan sistem pengendalian intern dapat diperoleh dari
laporan hasil pemeriksaan sebelumnya, laporan hasil pemeriksaan
pendahuluan, catatan atas laporan keuangan yang diperiksa, pemantauan
tindak lanjut, dan database yang telah dimiliki serta peraturan atau kebijakan
tertulis/formal kepala daerah terkait.
Pemahaman atas entitas tersebut meliputi pemahaman atas latar
belakang/dasar hukum pendirian pemerintah daerah, kegiatan utama entitas
termasuk sumber pendapatan daerah, lingkungan yang mempengaruhi, pejabat
terkait sampai dengan dua tingkat vertikal ke bawah di bawah kepala daerah,
dan kejadian luar biasa yang berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan
daerah. Pemeriksa perlu mengidentifikasi kelemahan-kelemahan signifikan
atau area-area kritis yang memerlukan perhatian mendalam, sehingga
membantu Pemeriksa untuk (a) mengidentifikasi jenis potensi kesalahan, (b)
mempertimbangkan faktor-faktor yang mempengaruhi risiko salah saji yang
material, (c) mendesain pengujian sistem pengendalian intern, dan (d)
mendesain prosedur pengujian substantif.
2) Pertimbangan Hasil Pemeriksaan Sebelumnya
Pemeriksa harus mempertimbangkan hasil pemeriksaan dan tindak lanjut hasil
pemeriksaan sebelumnya. Pemeriksa harus meneliti pengaruh hasil
pemeriksaan sebelumnya dan tindak lanjutnya terhadap LKPD yang diperiksa,
terutama terkait dengan kemungkinan temuan-temuan pemeriksaan yang
berulang dan keyakinan pemeriksa atas saldo awal akun atau perkiraan pada
neraca yang diperiksa.
3) Penentuan Metode Uji Petik
Penentuan metode uji petik berdasarkan pertimbangan profesional pemeriksa
dengan memperhatikan beberapa aspek antara lain:
a) Tingkat risiko;

BPK RI Perwakilan Provinsi Jawa Timur 224


b) Jika hasil pengujian SPI disimpulkan pengendalian intern suatu akun
lemah, maka sampel untuk pengujian substantif atas akun tersebut harus
lebih besar. Jika akun-akun tertentu mempunyai risiko bawaan (inherent
risk) yang lebih tinggi dari akun-akun lainnya, maka sampel untuk
pengujian substantif untuk akun-akun tersebut harus lebih besar;
c) Tingkat materialitas yang telah ditentukan. Jika tingkat materialitas kecil,
maka sampel yang diambil harus lebih besar dan begitu juga sebaliknya.
Jumlah sampel tidak hanya didasarkan pada nilai saldo akun, tetapi
memperhatikan transaksi-transaksi yang membentuk saldo tersebut;
d) Saldo akun yang kecil bisa dibentuk dari transaksi-transaksi positif dan
negatif yang besar;
e) Cost and benefit, manfaat uji petik atas suatu transaksi atau saldo akun
harus lebih besar dari biaya pengujian tersebut.
b. Pelaksanaan Pemeriksaan
1) Pengujian Analitis
Pengujian analitis dalam pelaksanaan pemeriksaan dapat dilakukan dengan
Analisa Data dan Analisa Rasio dan Tren, sesuai dengan area yang telah
ditetapkan sebagai uji petik. Pengujian analitis terinci ini diharapkan dapat
membantu pemeriksa untuk menemukan hubungan logis penyajian akun pada
LKPD dan menilai kecukupan pengungkapan atas setiap perubahan pada
pos/akun/unsur pada laporan keuangan yang diperiksa, serta membantu
menentukan area-area signifikan dalam pengujian sistem pengendalian intern
dan pengujian substantif atas transaksi dan saldo.
2) Pengujian Pengendalian
Petunjuk pengujian pengendalian meliputi pengujian yang dilakukan
pemeriksa terhadap efektivitas desain dan implementasi sistem pengendalian
intern dalam rangka pertanggungjawaban pelaksanaan APBD. Dalam
pengujian desain sistem pengendalian intern, pemeriksa mengevaluasi apakah
sistem pengendalian intern telah didesain secara memadai dan dapat
meminimalisasi secara relatif salah saji dan kecurangan. Sementara, pengujian
implementasi sistem pengendalian intern dilakukan dengan melihat
pelaksanaan pengendalian pada kegiatan atau transaksi yang dilakukan oleh
pemerintah daerah.
Pengujian sistem pengendalian intern merupakan dasar pengujian substantif
selanjutnya. Pengujian tersebut dilakukan baik pada saat pemeriksaan interim,
maupun pemeriksaan laporan keuangan.
3) Pengujian Substantif atas Transaksi dan Saldo
Pengujian substantif meliputi pengujian atas transaksi dan saldo-saldo
akun/perkiraan serta pengungkapannya dalam laporan keuangan yang
diperiksa. Pengujian tersebut dilakukan setelah pemeriksa memperoleh LKPD
(unaudited) dan dilakukan untuk meyakini asersi manajemen atas LKPD,
yaitu: (a) keberadaan dan keterjadian, (b) kelengkapan, (c) hak dan kewajiban,
(d) penilaian dan pengalokasian, serta (e) penyajian dan pengungkapan.
4) Penyelesaian Penugasan
Hal-hal yang terkait dengan pekerjaan dalam penyelesaian penugasan beserta
form-form pelaporan pemeriksaan (Daftar Koreksi, Form Risalah Pembahasan
TemuanPemeriksaan (TP), Form TP, Form Tanggapan).

BPK RI Perwakilan Provinsi Jawa Timur 225


c. Pelaporan
Setelah melakukan pengujian terinci di atas, pemeriksa menyimpulkan hasil
pemeriksaan dan dituangkan dalam laporan hasil pemeriksaan.

6. Waktu Pemeriksaan
Jangka waktu pemeriksaan Interim I selama 25 hari kalender (dari tanggal 5 Desember
2016 s.d. 29 Desember), Interim II selama 30 hari kalender (dari tanggal 7 Februari
s.d. 8 Maret 2017) dan terinci selama 33 hari kalender (dari tanggal 4 April s.d. 6 Mei
2017).

7. Objek Pemeriksaan
Objek pemeriksaan adalah Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD)
Pemerintah Provinsi Jawa Timur Tahun Anggaran 2016 yang terdiri dari Laporan
Realisasi Anggaran (LRA), Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih, Neraca,
Laporan Operasional, Laporan Arus Kas, Laporan Perubahan Ekuitas, dan Catatan
Atas Laporan Keuangan (CaLK).

BPK RI Perwakilan Provinsi Jawa Timur 226


1 IKHTISAR LAPORAN KEUANGAN BADAN USAHA MILIK DAERAH
PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR

1.1 IKHTISAR NERACA


IKHTISARLAPORANKEUANGANBUMDPERUSAHAANDAERAHPEMERINTAHPROVINSI JAWATIMUR
AKTIVA, KEWAJIBANDANEKUITAS

Sumber Status Aktiva Aktiva Aktiva Total Kewajiban Kewajiban Total Modal Tambahan BPYDS Ekuitas Laba (Rugi) Total %Saham Kepemilikan
No Perusahaan Daerah Tahun 2016 a) b) Lancar Tidak Lainnya Aktiva Jangka Jangka Kewajiban Saham Modal c) Lainnya Ditahan Ekuitas Daerah Daerah
Lancar Pendek Panjang Disetor
1 2 3 4 5 6 7 8= 5 + 6 + 7 9 10 11 = 9 + 10 12 13 14 15 16 17 18 19 = 17 X18

I. PERBANKAN
1 PT. BPDJawa Timur, Tbk 1 41.193.401.000.000,00 857.420.000.000,00 982.129.000.000,00 43.032.950.000.000,00 35.823.378.000.000,00 - 35.823.3