Anda di halaman 1dari 94

Jurnal Praktikum Phanerogamae

Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan


Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com
LAPORAN AKHIR
JURNAL PRAKTIKUM PHANEROGAMAE

DISUSUN OLEH:

NAMA NIM

DESY NITA AMALIA 1307025034

KELOMPOK 1 B

JURUSAN BIOLOGI
LABORATORIUM ANATOMI DAN SISTEMATIKA TUMBUHAN
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS MULAWARMAN
SAMARINDA
2015

1
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: Desy.miracle@yahoo.com
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN RESMI
“PHANEROGAMAE”

Disusun Oleh :
Kelompok 1 B

NAMA NIM
DESY NITA AMALIA 1307025034

Laporan Resmi mengenai Phanerogamae ini telah diberikan pada tanggal 13 Mei 2015,
dan telah memenuhi syarat.

Mengetahui,
Asisten Praktikum

Surianto Effendi, S.Si


NIM 0807025039

Pembimbing mata kuliah, Pembimbing mata kuliah,

Dr. Dwi Susanto, M.Si Dr. Medi Hendra, M.


NIP.19681225 1994 03 1 001 NIP.19710516 1999 03 1 003

Kepala Laboratorium Fisiologi

Dr. Syafrizal, M.P


NIP.19600425 199303 1 002

2
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: Desy.miracle@yahoo.com

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat dan
kuasa-Nya kami dapat menyelesaikan “Laporan Resmi Phanerogamae” ini dengan baik.
Tidak lupa juga kami mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada para asisten
dan dosen pembimbing praktikum Phanerogamae yang telah banyak membantu selama
praktikum berlangsung dan dalam pengerjaan laporan ini.
Kami menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam pengerjaan laporan ini, maka
dari itu sangat diharapkan kritik dan saran yang membangun agar laporan kami ini dapat
terselesaikan dengan sempurna.
Sekali lagi kami mengucapkan terima kasih dan mohon maaf apabila terjadi kesalahan
dalam penulisan kata atau kalimat.

Samarinda, 13 Mei 2015

Penyusun

3
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: Desy.miracle@yahoo.com
DAFTAR ISI
LAPORAN AKHIR.....................................................................................................................i
JURNAL PRAKTIKUM PHANEROGAMAE...........................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN RESMI........................................................................i
KATA PENGANTAR................................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR..................................................................................................................v
Mengenal Ciri-Ciri dan Sifat Umum Pada Kelompok Gymnospermae.....................................1
Pengamatan Tumbuhan Angiospermae Kelas Dicotyledoneae Ordo Magnoliales, Rosales,
Fabales dan Nymphaeales...........................................................................................................7
Mengenal Ciri-Ciri dari Kelompok Angiospermae Kelas Dicotyledoneae Ordo Myrtales.....19
Mengenal Ciri-Ciri dari Kelompok Angiospermae Kelas Dicotyledoneae Ordo Piperales,
Urticales, Caryophyllales dan Polygonales..............................................................................26
Mengenal ciri-ciri dan sifat umum pada kelompok Solanales, Gentianales dan Lamiales dan
famili Apocynaceae, Solanaceae, Convolvulaceae, Verbenaceae, Oleaceae dan Lamiaceae.....1
Mengenal ciri-ciri dan sifat umum pada kelompok Alismatales, Bromeliales dan
Commeliales. dan famili Alismataceae, Bromeliaceae,Commeliaceae dan Pontederiaceae....55
Mengenal ciri-ciri dan sifat umum pada kelompok Liliales, Poales, Cyperlaes dan Asparagales
dan famili Liliaceae, Poaceae, Cyperaceae dan Amaryllidaceae..............................................64

4
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: Desy.miracle@yahoo.com
DAFTAR GAMBAR

PRAKTIKUM I
GAMBAR 1.1 Cycas rumphii.............................................................................................3
GAMBAR 1.2 Pinus merkusii............................................................................................4
GAMBAR 1.3 Gnetum gnemon..........................................................................................5

PRAKTIKUM II
GAMBAR 2.1 Michelia campaka......................................................................................9
GAMBAR 2.2 Annona muricata .......................................................................................10
GAMBAR 2.3 Cananga odorata........................................................................................10
GAMBAR 2.4 Caesalpinia pulcherrima............................................................................11
GAMBAR 2.5 Mimosa sp...................................................................................................13
GAMBAR 2.6 Nymphaea stellata ...................................................................................14
GAMBAR 2.7 Sesbania grandiflora.................................................................................14
GAMBAR 2.8 Rosa sp.......................................................................................................15
GAMBAR 2.9 Crotalaria anagyroides.............................................................................16
GAMBAR 2.10 Delonix regia...........................................................................................17

PRAKTIKUM III
GAMBAR 3.1 Terminalia cattapa......................................................................................22
GAMBAR 3.2 Melastoma sp..............................................................................................23
GAMBAR 3.3 Psidium guajava.........................................................................................23
GAMBAR 3.4 Lagerstroemia speciosa..............................................................................24

PRAKTIKUM IV
GAMBAR 4.1 Piper betle..................................................................................................29
GAMBAR 4.2 Piper aduncum............................................................................................30
GAMBAR 4.3 Peperomia pelucida....................................................................................30
GAMBAR 4.4 Antigonon leptotus Mirabilis jalapa...........................................................31
GAMBAR 4.5 Amaranthus sp............................................................................................32
GAMBAR 4.6 Artocarpus integra.....................................................................................324

PRAKTIKUM V
GAMBAR 5.1 Muntingia calabura....................................................................................38
GAMBAR 5.2 Passiflora quadrangularis..........................................................................39
GAMBAR 5.3 Bixa orellana..............................................................................................40
GAMBAR 5.4 Hibiscus rosa-sinensis................................................................................41
GAMBAR 5.5 Durio kutjensis............................................................................................42
GAMBAR 5.6 Garcinia mangostana .................................................43
GAMBAR 5.7 Carica papaya............................................................................................44

PRAKTIKUM VI
GAMBAR 6.1 Capsicum annuum......................................................................................47
GAMBAR 6.2 Orthosiphon aristatus.................................................................................48
GAMBAR 6.3 Lantara camara..........................................................................................49
GAMBAR 6.4 Jasminum sambac.......................................................................................50
GAMBAR 6.5 Allamanda cathartica.................................................................................51
GAMBAR 6.6 Ipomea aquatica.........................................................................................52
GAMBAR 6.7 Plumeria rubra...........................................................................................53

5
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: Desy.miracle@yahoo.com

PRAKTIKUM VII
GAMBAR 7.1 Sagittaria sagittifolia..................................................................................56
GAMBAR 7.2 Limnicharis flava........................................................................................57
GAMBAR 7.3 Ananas comosus.........................................................................................58
GAMBAR 7.4 Tradescantia spathacea..............................................................................59
GAMBAR 7.5 Monochoria vaginalis.................................................................................60
GAMBAR 7.6 Eichornia crassipes....................................................................................61

PRAKTIKUM VIII
GAMBAR 8.1 Oryza sativa................................................................................................66
GAMBAR 8.2 Notholirion thomsonianum.........................................................................67
GAMBAR 8.3 Crinum asiaticum 68
GAMBAR 8.4 Cyperus rotundus 69

6
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

Mengenal Ciri-Ciri dan Sifat Umum Pada Kelompok Gymnospermae


DESY NITA AMALIA
1307025034
Program Studi Biologi, Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan, Fakultas
Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Mulawarman-Samarinda 75123
2015

ABSTRAK
Mengenal ciri-ciri dan sifat umum pada kelompok Gymnospermae oleh Desy Nita
Amalia 2015. Praktikum ini bertujuan untuk mengenal ciri-ciri dan sifat umum pada
gymnospermae dan sifat khusus dari famili gymnospermae. Gymnospermae terdiri dari
sekelompok kecil tumbuhan berbiji yang ditandai dengan biji telanjang dan tidak adanya
pembuluh (kecuali pada kelompok Gnetopsids). Praktikum ini dilaksanakan pada tanggal 9
Maret 2015, bertempat di Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan, gedung C lantai
3 Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Mulawarman, Samarinda,
Kalimantan Timur. Pada praktikum ini dilakukan pengamatan beberapa jenis Gymnospermae
dan dijelaskan bagian tubuhnya serta diklasifikasikan jenis yang didapat. Dari praktikum
Gymnospermae ini didapatkan hasil dengan cara diamati beberapa jenis tumbuhan berbiji
telanjang antara lain Cycas rumphii dimana penyebarannya terdapat di daerah tropis dan
subtropis dimana daun tersusun roset batang, daun muda tergulung seperti daun paku, sporofit
tersusun dalam strobilus berumah 2 yakni strobilus jantan lebih besar dari strobilus betina.
Pinus merkusii memiliki penyebaran yang luas di belahan bumi bagian utara dan yang
beriklim hangat, habitat antara lain pada pohon berkayu dimana organ generative/ bunga
jantan berkumpul dalam kumpulan strobili/kones/kerucut. Pada Gnetum gnemon memiliki
penyebaran di daerah tropis Afrika Barat, Brasil, India dan Asia Tenggara dimana sering
disebut pohon atau semak dengan jaringan pembuluh, batang berkambium, daun tunggal
berhadapan (opposite) seperti (mirip) pada kelompok Angiospermae.
Kata Kunci : Gymnospermae, Ciri-ciri umum-khusus, Famili Gymnospermae
PENDAHULUAN Gymnospermae ini tidak memiliki
Gymnospermae adalah tumbuhan bunga yang sesungguhnya, sporofil
berpembuluh yang menghasilkan biji. terpisah-pisah atau membentuk stobilus
Gymnospermae berbeda dengan jantan dan strobilus betina. Umumnya
tumbuhan berbunga (Angiospermae) berkelamin tunggal namun ada juga yang
karena bakal biji pada tumbuhan berkelamin dua. Penyerbukan pada
Gymnospermae telanjang, tidak tertutup gymnospermae hampir selalu dengan cara
oleh daun buah (Carpel). Bakal biji anemogami. Waktu penyerbukan sampai
Gymnospermae terdapat pada daun yang pembuahan relatif panjang.
termodifikasi atau pada ujung-ujung daun Gymnospermae dibagi menjadi 4 kelas
tertentu. Bakal biji tersebut bersama-sama namun sekarang dianggap sebagai divisi
membentuk kerucut (Strobilus) tersendiri, yaitu :
(Tjitrosoepomo, 2007). a. Cycadophyta (sebagai kelas
Tumbuhan ini memiliki habitus berakhiran –psida, sehingga
semak, perdu atau pohon. Akarnya menjadi cycadopsida)
merupakan akar tunggang. Batangnya Cycadophyta adalah kelompok
tumbuhan agak tepat lurus dan tumbuhan yang anggotanya berbeda
tidak bercabang (Sudarsono, 2005). satu sama lainnya. Salah satu
contohnya adalah Cycas yang
1
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

tubuhnya menyerupai tanaman palem. trakea di dalam xilemnya, serta tidak


Sebagian besar dari kelompok ini adanya arkegonia
hidup di daerah tropis dan subtropics. pada Gnetum dan Welwitschia.
Pada umumnya d. Ginkgophyta (ginkgopsida)
anggota Cycadophyta adalah tanaman Salah satu anggotanya adalah Ginkgo
yang berukuran besar, beberapa jenis biloba, tanaman ini mudah dikenali
dapat mencapai tinggi sampai 18 meter karena bentuk daunnya seperti kipas
atau lebih. Batangnya tertutup oleh dengan tulang daunnya yang
dasar dari daun yang gugur. bercabang menggarpu. Tingginya
Daun Cycadophyta yang fungsional dapat mencapi 30 meter atau lebih,
mengelompok berupa roset yang ada tanaman ini bersifat desiduos, daunnya
di ujung batang sehingga menyerupai berubahmenjadi berwarna keemasan
tanaman palem. Struktur sebelum gugur.
reproduksinya berupa daun-daun Gynkgophyta mempunyai ovulum
mereduksi yang mendukung sporangia dan mikrosporangia yang terdapat
dan mengelompok pada suatu aksis pada individu yang berlainan.
membentuk struktur seperti kerucut. Ovulumnya berpasangan pada ujung
Strobilus jantan dan betina berada cabang pendek dan ketika masak
pada tanaman yang berbeda sehingga menghasilkan biji yang berdaging.
penyerbukannya angin. (Sudarsono, 2005).
b. Pinophyta (pinopsida) Gymnospermae merupakan
c. Gnetophyta (gnetopsida) kelompok tumbuhan purba yang
Divisi ini meliputi 3 genera diperkirakan muncul pertamakali pada
yaitu Gnetum, Epedhra dan zaman kreta atau jura, dan mengalami
Welwitschia. Gnetum mempunyai 30 kelimpahan pada zaman paleozoik dan
jenis meliputi tumbuhan yang berupa mesozoik. Dari semua sisa yang masih
pohon dan merambat dengan daun hidup, kurang lebih tujuh ratus spesies
yang tebal dan besar seperti kulit, merupakan tumbuhan berkayu. Komponen
menyerupai daun tumbuhan dikotil. utama xilem pada sebagian besar anggota
Tumbuh di daerah tropis. Ephedra gymnospermae adalah trakeid sebagai
meliputi 35 jenis, pada umumnya penyalur air dan struktur penunjang.
berupa tumbuhan semak dengan daun Pembuluh kayu pada pertumbuhan
kecil seperti sisik dan batang skunder hanya ditemukan pada anggota
bersambungan satu sama lainnya. orde gentles (Tjitrosoepomo, 2007).
Tumbuh didaerah kering atau gurun. Keprimitifan atau kemajuan suatu
Welwitschia merupakan tumbuha takson dalam Pinophyta ditentukan oleh
berpembuluh paling aneh. Sebagian kemajuan /keprimitifan cirri yang
besar tubuhnya teertanam dalam tanah dimilikinya. Pola percabangan yang
berpasir. Bagian yang muncul di atas monopodial lebih primitive daripada pola
tanah berupa cakram besar berkayu percabangan simpodial. Letak strobilus
berbentuk konkaf dengan dua daun yang aksilaris menunjukkan cirri lebih
yang berbentuk pita. Cabang yang primitive dibanding dengan jumlah yang
menghasilkan strobilus tumbuh dari sedikit. Pertulangan daun yang belum
jaringan meristem yang ada di bagian berpola lebih primitive daripada yang
tepi cakram. Banyak ditemukan di sudah berpola. Begitu juga keadaan daun
gurun. Anggota Gnetophyta muda yang menggulung menunjukkan ciri
mempunyai karakteristik seperti primitive (Lakitan, 2011).
tumbuhan Angiospermae, misalnya Gymnospermae terdapat di habitat
antara strobilusnya dengan bunga semak, perdu atau pohon sistem akar
majemuk pada Angiospermae, adanya tunggang, dimana memiliki batang tegak
2
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

lurus yang bercabang-cabang, adapun Ekologi dan Diversitas Hewan, gedung C


daunnya jarang berdaun lebar, jarang lantai 3 Fakultas Matematika dan Ilmu
bersifat majemuk, sistem pertulangan Pengetahuan Alam, Universitas
tidak banyak ragamnya. Bunga Mulawarman, Samarinda, Kalimantan
seseungguhnya belum ada, saprofil Timur.
terpisah-pisah atau membentuk strobilus
betina dan jantan. Penyerbukan hampir Alat dan bahan
selalu dengan aneogami dimana serbuk Alat yang digunakan pada
sari jatuh (pada tetes peyerbukan) praktikum ini adalah alat tulis lengkap dan
langsung pada bakal biji jarak antara kamera hp. Bahan yang digunakan pada
penyerbuikaan sampai pembuahan relative percobaan kali ini adalah Cycas rumphii
panjang (Rideng, 1989). (pakis haji), Pinus merkusii (pinus) dan
Tujuan dari praktikum kali ini Gnetum gnemon (melinjo).
adalah mengenal ciri-ciri dan sifat umum
pada gymnospermae dan sifat khusus dari Cara Kerja
famili gymnospermae. Disiapkan objek dan amati ciri-ciri
dan sifat khusus pada masing-masing
METODE famili Gymnospermae serta diberi
keterangan gambar dan klasifikasinya.
Waktu dan tempat
Praktikum ini dilakukan pada
tanggal 9 Maret 2015, Laboratorium
HASIL DAN PEMBAHASAN
Dari hasil pengamatan yang diperoleh didapatkan hasil sebagai berikut:

3
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

Gambar 1.1 Cycas rumphii (Pakis haji)

Keterangan:
1. Daun(folium); 2. Batang; 3. Tulang daun;
4. Strobilus ♂; 5. Strobilus ♀; 6. Biji; 7.
Gimnetofit betina; 8. Carpel; 9. Mikrofil
2.
3. Klasifikasi: 12.
4. kingdom : Plantae 13.
5. divisi : Spermatophyta 14.
6. sub divisi : Gymnospermae 15.
7. kelas : Cycadinae 16.
8. ordo : Cycadales 17.
9. famili : Cycadaceae 18.
10. genus : Cycas 19.
11. spesies : C. rumphii
20.

21.
22.
23. Gambar 1.2 Pinus merkusii (Pinus)
24. Keterangan: 30.
25. 1. Strobilus ♂; 2. Strobilus ♀; 3. Batang 31.
(caulis); 4. Scale; 5. Sirung panjang; 6. Sirung
pendek; 7. Biji; 8. Biji bersayap
32. Klasifikasi:
26. 33. kingdom : Plantae
27. 34. divisi : Spermatophyta
28. 35. sub divisi : Gymnospermae
29. 36. kelas : Coniferae
37. ordo : Coniferales
4
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

38. famili : Pinaceae 40. spesies : P. merkusii


39. genus : Pinus
41.

42.
43. Gambar 1.3 Gnetum gnemon (melinjo)
44. Keterangan: 50. Klasifikasi:
45. 1. Helai daun; 2. Tangkai daun; 3. Buah; 51. kingdom : Plantae
4. Strobilus ♀; 5. Strobilus ♂; 6. Batang (caulis);
7. Tulang daun; 8. Endosperm; 9. Eksoperm; 10.
52. divisi : Spermatophyta
Sklerotesta; 11. Sarcotesta; 12. Embrio; 13. Seed; 53. sub divisi : Gymnospermae
14. Nucelly; 15. Mikrofil; 16. Benang sari 54. kelas : Gnetinae
46. 55. ordo : Gnetales
47. 56. famili : Gnetaceae
48. 57. genus : Gnetum
49. 58. spesies : G. gnemon
59. spesies Cycas rumhpii pada satu
60. Cycas rumphii atau yang nodus terdapat dua buah daun
lebih sering dikenal dengan pakis masing-masing pada satu
haji merupakan tumbuhan biji sisi. Untuk pertulangan daun
terbuka karena bijinya berada di sejajar memiliki bentuk seperti
luar. Pakis haji memiliki bentuk pedang atau ensiformis dengan
seperti pohon kelapa namun tidak urat daun tengah yang menebal.
tinggi. Jenis tanaman ini bisa Tepi daun dari Cycas
dijumpai didaerah tropis dan rumphii entire atau rata dan ujung
subtropics. Cycas rumphii daun ini akutus atau
merupakan habitus dari pohon lancip. Daun Cycas rumphii ini
namun sering dkatakan sebagai merupakan jenis daun tunggal.
tumbuhan mirip palem,karena 62. Semua pakis haji berumah
susunan dari anak daun antara dua (dioecious) sehingga pada satu
palem dengan pakis mempunyai pohon hanya didapatkan satu
kemiripan yaitu tersusun strobilus
berpasangan. saja atau strobilus betina saja tidak
61. Pada Cycas pernah didapatkan dalam satu
rumphii terdapat daun dengan pohon terdapat strobilus jantan dan
filoktasis daun opsita atau betina, dengan letak strobilus
berhadapan. Artinya pada jantan di terminal sedangkan
5
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

strobilus betina terletak dibagian karena batang tersebut memiliki


sela-sela ketiak atau aksilar. ukuran lebih besar dibandingkan
63. Dilihat dari ukuran ciri dengan cabang-cabangnya. Bentuk
strobilus betina jauh lebih besar batang Gnetum gnemon ini adalah
dibandingkan strobilus jantan. bulat.
Strobilus jantan merupakan 67. Dari hasil pengamatan,
kumpulan kantung-kantung sari spesies Gnetum gnemon memiliki
yang berisi serbuk sari yang daun yang lebar pada bagian
mengandung banyak sekali pangkal daun dan menyempit
mikrosporofil yang tersusun spiral. kebagian ujung dengan ujung
Mikrosporofil yang tumpul (oval). Daun Gnetum
menghasilkan Serbuk sari gnemon ini memiliki warna hijau
dihasilkan oleh tumbuhan jantan tua dengan permukaan yang licin
dari runjung besar yang tumbuh dan merupakan jenis daun tunggal
dari ujung batang atau terminal. dengan tepi yang rata atau tidak
64. Sedangkan pada strobilus bergerigi dengan filotaksis daun
betina mengandung yang mirip Saling berhadapan yaitu dua helai
daun dengan adanya biji pada daun disetiap ranting. Setiap
bagian samping yang berisi sel pasangannya terdiri atas sebuah
telur dan terletak di sela ketiak daun tunggal.
atau aksilar. Pinus 68.
merkusii merupakan termasuk ke 69. KESIMPULAN
dalam kelas Coniferopsida dan 70. Dari hasil pengamatan
familia Pinaceae. yang dilakukan didapatkan hasil dalam
65. Pinus merupakan percobaan kali ini adalah dengan cara
tumbuhan berumah satu mengamati masing-masing bahan. Pada
(monocieous) yang artinya alat praktikum kali ini pada Cycas rumphii
kelaminnya dalam satu tumbuhan. dimana penyebarannya terdapat di daerah
Alat kelaminnya berupa strobilus, tropis dan subtropis dimana daun tersusun
ada strobilis jantan dan strobilus roset batang, daun muda tergulung seperti
betina. Bentuk strobilus pinus daun paku, sporofit tersusun dalam
seperti kerucut. Untuk strobilus strobilus berumah 2 yakni strobilus jantan
jantan memiliki bentuk lebih lebih besar dari strobilus betina. Pinus
memanjang dengan warna kuning merkusii memiliki penyebaran yang luas
sedangkan betina seperti kerucut di belahan bumi bagian utara dan yang
membulat dan berwarna cokelat beriklim hangat, habitat antara lain pada
dengan kondisi sudah merekah. pohon berkayu dimana organ generative/
Strobilus jantan letaknya di bunga jantan berkumpul dalam kumpulan
terminal dan beetinanya letaknya strobili/kones/kerucut. Pada Gnetum
aksilaris dan untuk membedakan gnemon memiliki penyebaran di daerah
mana jantan betina. tropis Afrika Barat, Brasil, India dan Asia
66. Gnetum Tenggara dimana sering disebut pohon
gnemon merupakan contoh atau semak dengan jaringan pembuluh,
tumbuhan dari kelas Gnetopsida. batang berkambium, daun tunggal
Dan merupakan habitus pohon berhadapan (opposite) seperti (mirip) pada
dengan batang berkayu. Untuk kelompok Angiospermae.
pola percabangan pada Gnetum
gnemon adalah monopodial, jadi 71. DAFTAR PUSTAKA
batang pokok Gnetum
gnemon terlihat tampak jelas
6
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

72. Lakitan, B. 2011. Dasar-dasar 77.


Fisiologi Tumbuhan. Jakarta : R. 78.
grafindo 79.
80.
73. Sutarmi, S. 1983. Botani Umum.
81.
Bandung : Angkasa
82.
74. Rideng, I,M.1989. Taksonomi 83.
Tumbuhan Biji. Jakarta: Dekdikbud. 84.
75. Sudarsono. 2005. Taksonomi 85.
Tumbuhan Tinggi. Malang: 86.
Universitas Negeri Malang. 87.
88.
76. Tjitrosoepomo, G. 2007. Taksonomi 89.
Tumbuhan(Spermatophyta). Yogy 90.
akarta: UGM Press.
91. Pengamatan Tumbuhan Angiospermae Kelas Dicotyledoneae Ordo Magnoliales,
Rosales, Fabales dan Nymphaeales
92.
93. Desy Nita Amalia
94. 1307025034
95. Program Studi Biologi, Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan, Fakultas
Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Mulawarman-Samarinda 75123
96. 2015
97.
98. ABSTRAK
99.
100. Disusun oleh Desy Nita Amalia 2015. Angiospermae merupakan
tumbuhan yang dominan, beraneka ragam, dan menempati daerah persebaran yang
paling luas di permukaan bumi. Diperkirakan hingga sekarang terdapat sekitar
250.000 spesies Angiospermae. Ciri-ciri Angiospermae memiliki bakal biji atau biji
yang tertutup oleh daun buah, mempunyai bunga sejati, umumnya tumbuhan berupa
pohon, perdu, semak, liana dan herba. Dalam reproduksi terjadi pembuahan ganda.
Angiospermae dibedakan menjadi dua yaitu Monocotyledoneae (berkeping satu) dan
Dicotyledoneae (berkeping dua). Praktikum ini dilaksanakan pada Hari Senin Tanggal
16 Maret 2015 Pukul 13.30-15.30 bertempat di Laboratorium Anatomi dan
Sistematika Tumbuhan. Pengamatan ini bertujuan mengenal ciri-ciri dan sifat pada
kelompok Policarpiceae yang dianggap primitif dan mengenal sifat umum famili dari
ordo Rosales, Megnoliales, Nymphaeales dan Fabales. Bahan yang digunakan dalam
praktikum adalah Michelia campaka, Annona muricata, Cananga odonata,
Nymphaeae stellata, Rosa sp, Mimosa sp, Caesalpinia pulcherrima, Crotalaria
anagyroides, Sesbania grandiflora dan Delonix regia. Cara kerja dalam praktikum
yaitu digambar dan dibuat deskripsi tumbuhan yang diamati. Digambar diagram bunga
dan rumus bunga dari bahan yang dibawa.
101.
102. Kata kunci: Angiospermae, Monocotyledoneae dan Dicotyledoneae
103. PENDAHULUAN Antophyta, yaitu tumbuhan berbunga.
104. Tumbuhan ini banyak ditemukan di
105. Angiospermae merupakan semua daratan di dunia ini.
tumbuhan yang dominan saat ini. Angiospermae memiliki pembulih xilem
Angiospermae meliputi divisi dan floem. Anggota angiospermae dapat
7
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

berupa perdu, pohon, semak, tumbuhan bunga tidak beraturan dan warnanya
merambat, dan herba. Hidupnya ada tidak mencolok (Duke, 1983).
yang semusim, tahunan, dan ada yang 111. Sistem jaringan pembuluh
sekulen (daun berdanging untuk terdapat diantara sistem jaringan dasar,
menyimpan air sebagai adaptasi yang sebagian besar terdiri dari jaringan
terhadap lingkungan kering) (Sudjono, parenkim. Perbedaan pokok antara ketiga
2005). organ tersebut terdapat pada distribusi
106. Ciri utama yang relatif sistem jaringan pembuluh dan
membedakan angiospermae dengan sistem jaringan dasar (Duke, 1983).
kelompok tumbuhan lain adalah adanya 112. Secara umum struktur
bunga dengan bakal biji yang terletak anatomi akar tersusun atas jaringan
di dalam bakal buah. Bunganya ada epidermis, sistem jaringan dasar berupa
yang tunggal dan ada yang korteks, endodermis, dan empulur, serta
bergerombol, dan bagian-bagiannya sistem berkas pembuluh. Pada akar sistem
yang sangat kompleks. Bunga berfungsi berkas pembuluh terdiri atas xilem dan
menghasilkan buah dan biji. floem yang tersusun berselang-seling.
Angiospermae dibedakan menjadi dua Struktur anatomi akar tumbuhan
kelas, yaitu Magnoliopsida (dikotil) dan monokotil dan dikotil berbeda (Fahn,
liliopsida (monokotil) yang didasarkan 1990).
pada struktur vegetatif (batang, daun, 113. Secara umum batang
akar) dan struktur generatif (bunga dan tersusun atas epidermis yang berkutikula
biji) (Fahn, 1990). dan kadang terdapat stomata, sistem
107. Kelas magnoliopsida jaringan dasar berupa korteks dan
(Dikotil) empulur, dan sistem berkas pembuluh
108. Dikotil dicirikan adanya yang terdiri atas xilem dan floem. Xilem
dua kotiledon atau dua daun lembaga dan floem tersusun berbeda pada kedua
atau kotil pada biji. Daun-daun dikotil kelas tumbuhan tersebut. Xilem dan floem
mempunyai pertulangan menjari atau tersusun melingkar pada tumbuhan dikotil
menyirip. Batang memiliki kambium dan tersebar pada tumbuhan monokotil.
yang berguna dalam pertumbuhan 114. Daun tumbuhan tersusun
sekunder (pertumbuhan melebar) serta atas epidermis yang berkutikula dan
memiliki pembuluh xilem dan floem terdapat stomata atau trikoma. Sistem
yang tersusun dalam lingkaran. jaringan dasar pada daun monokotil dan
109. Kelas liliopsida dikotil dapat dibedakan. Pada tumbuhan
(Monokotil) dikotil sistem jaringan dasar (mesofil)
110. Beberapa anggota dapat dibedakan atas jaringan pagar dan
monokotil berupa pohon (misalnya bunga karang, tidak demikian halnya pada
kelapa), namun kebanyakan adalah monokotil khususnya famili Graminae.
herba semusim atau tahunan. Ciri utama Sistem berkas pembuluh terdiri atas xilem
tumbuhan monokotil adalah memiliki dan floem yang terdapat pada tulang daun
kotiledon tunggal atau daun lembaga (Sudjono, 2005).
tunggal. Batang bagian atas tidak 115. Golongan tumbuhan
bercabang atau bercabang sedikit, dan angiospermae disebut juga tumbuhan
biasanya daunnya berpelepah. Daunnya berbunga dan masuk ke dalam divisi
berupa daun tunggal, kecuali pada Magnoliophyta. Angiospermae dianggap
palmae (kelapa, palem). Tulang daun sebagai golongan tumbuhan dengan
umumnya sejajar. Jaringan pembuluh tingkat perkembangan yang tertinggi.
(xilem dan floem) pada batang dan Tumbuhan berbunga adalah kelompok
akar tersusun tersebar, dan tidak terbesar tumbuhan yang hidup di daratan.
berkambium. Pada umumnya bentuk Namanya diambil dari cirinya yang khas,
8
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

yaitu menghasilkan organ reproduksi Alam, Universitas Mulawarman,


dalam bentuk suatu bunga. Bunga Samarinda.
sebenarnya adalah modifikasi daun dan 121.
batang untuk mendukung sistem 122. Alat dan Bahan
pembuahan tertutup. Sistem pembuahan 123. Alat yang
tertutup (dikatakan tertutup karena bakal digunakan adalah Lup. Disecting
biji terlindung di dalam bakal buah atau set dan Lup. Bahan yang
ovarium) ini juga menjadi ciri khasnya digunakan adalah Michelia
yang lain. Ciri yang terakhir ini campaka, Annona muricata,
membedakannya dari kelompok tumbuhan Cananga odonata, Nymphaeae
berbiji yang lain tumbuhan berbiji terbuka stellata, Rosa sp., Mimosa sp.,
atau Gymnospermae (Fahn, 1990). Caesalpinia pulcherrima,
116. Crotalaria anagyroides, Sesbania
117. METODE grandiflora dan Delonix regia.
118. 124.
119. Waktu dan Tempat 125. Cara Kerja
120. Praktikum ini 126. Cara kerja dalam
dilaksanakan pada Hari Senin, 16 praktikum yaitu digambar dan dibuat
Maret 2015. Bertempat di deskripsi tumbuhan yang diamati.
Laboratorium Anatomi dan Digambar diagram bunga dan rumus
Sistematika Tumbuhan. Fakultas bunga dari bahan yang dibawa.
Matematika dan Ilmu Pengetahuan
127. HASIL DAN PEMBAHASAN
128.
129. Dari praktikum yang telah dilakukan maka diperoleh hasil sebagai
berikut.

9
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

130.

131. Gambar 2.1 Michelia champaca (cempaka)


132. Rumus : * K5C5A∞G∞ 138. Klasifikasi
133.Keterangan: 139. kingdom : Plantae
134.1. Daun (folium); 2. Putik (pistillum); 3. 140. divisi : Spermatophyta
Benang sari (stamen); 4. Tenda bunga; 5. 141. sub divisi : Angiospermae
Bunga (flos); 6. Batang (caulis); 7.
Tangkai daun; 8. torus 142. kelas : Dicotyledoneae
135. 143. ordo : Magnoliales
136. Deskripsi: 144. famili : Magnoliaceae
137. Michelia campaka 145. genus : Michelia
memiliki tinggi pohon mencapai 25 m 146. spesies : M. campaca
dengan ranting berbulu keabu-abuan. 147.
Daun tersusun spiral, stipula menempel 148.
pada tangkai daun bagian bawah dan 149.
panjangnya setengah dari panjang tangkai 150.
daun. Perhiasan bunga panjangnya 3 - 5 151.
cm yang terdalam lebih sempit dan lebih 152.
runcing dari pada yang terluar. Pada dasar 153.
bunga yang berbentuk tiang, bakal buah 154.
dan benang sari jelas dipisahkan oleh
suatu ruang. Buahnya jarang ditemukan.
155.
10
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

156.

157. Gambar 2.2 Anonna muricata (sirsak)


158.Rumus: * K3C3+3A∞G1 176. Habitus berupa
159.Keterangan: pohon, tinggi + 8 m. Batang
160. 1. Tangkai bunga; 2. Helai daun; 3. berkayu. Bulat, bercabang, coklat
Tangkai daun; 4. Bunga (flos); 5. Tulang daun; kotor. Daun tunggal, bulat telur
6. Benang sari; 7. Putik; 8. Tenda bunga
atau lanset, ujung runcing, tepi
161.
rata, pangkal meruncing, panjang
162. Klasifikasi
6-18 cm, Iebar2- 6 cm,
163. kingdom : Plantae
pertulangan menyirip, tangkai ± 5
164. divisi : Spermatophyta
mm, hijau kekuningan, hijau.
165. sub divisi : Angiospermae
Bunga tunggal, pada batang dan
166. kelas : Dicotyledoneae
ranting, daun kelopak kecil,
167. ordo : Magnoliales
kuning keputih-putihan, benang
168. famili : Annonaceae
sari banyak, berambut, kepala
169. genus : Annona
putik silindris, mahkota berdaging,
170. spesies : A. muricata
bulat telur, panjang 3-5 cm, kuning
171.
muda. Buah majemuk, bulat telur,
172.
panjang 15-35 cm, diameter 10-15
173.
cm, hijau. Biji bulat telur, keras,
174.
hitam. Akar tunggang, bulat,
175. Deskripsi:
coklat muda.
177.

11
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

178.

179. Gambar 2.3 Cananga odorata (kenanga)


180.Rumus: * K3C4+3A∞G1 199. Memiliki benang
181.Keterangan: sari dan putik , kelopak 3+3,
182. 1. Batang; 2. Bunga; 3. Daun; 4.Kelopak; mahkota terdiri dari 3 yang bebas,
5. Mahkota; 6. Putik; 7. Benang sari
berkelamin ganda, zigomorf.
183.
Kenanga ada dua macam: (1)
184. Klasifikasi
Berbentuk pohon dengan tinggi 10
185. kingdom : Plantae
- 40 m. Bunga menggantung dalam
186. divisi : Spermatophyta
rangkaian 1 - 3 buah.
187. sub divisi : Angiospermae
Menghasilkan bunga yang
188. kelas : Dicotyledoneae
bermahkota lebar dan berbau
189. ordo : Magnoliales
wangi, akan tetapi bunganya
190. famili : Annonaceae
mudah gugur. (2) Berbentuk perdu
191. genus : Cananga
dengan tinggi 2 - 3 m, yaitu var.
192. spesies : C. odorata
fruticosa (Craib) Sincl. bunganya
193.
kurang menarik dan kurang wangi.
194.
Berbunga sepanjang tahun. Tidak
195.
pernah membentuk buah. Tanaman
196.
Kenanga tersebar dari Burma
197.
sampai Australia bagian Utara,
198. Deskripsi:
juga di India dan pulau-pulau di
Pasifik sampai ke Hawaii.
200.

201. Gambar 2.4. Caesalpinia pulcherrima (merak)


202.Rumus : * K5C5A10G1 204. 1. Tangkai bunga (pedicellus); 2. Kelopak
203.Keterangan: (calyx); 3. Mahkota (corolla); 4. Benang sari
(stamen); 5. Putik (pistilum); 6.Bunga (flos)
12
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

205. tangkai sari berambut, kepala sari


206. coklat, daun mahkota panjang 2-3
207. Deskripsi: cm, bentuk terompet, merah. Buah
208. Habitus berupa polong, panjang 6-12cm, pipih,
perdu, tahunan, tinggi 2-4 m. hitam. Bijinya kecil, bentuk jarum,
Batang berkayu, bulat, bercabang- coklat kehitaman. dengan akar
cabang, coklat keputihputihan. tunggang, bulat, coklat.
Daun majemuk, menyirjp, anak 209. Klasifikasi
daun bersirip 4-12 pasang, bulat 210. kingdom : Plantae
telur, ujung dan pangkal 211. divisi : Spermatophyta
membulat, tepi rata, panjang 1-3 212. sub divisi : Angiospermae
cm, lebar 5-15 mm, pertulangan 213. kelas : Dicotyledoneae
menyirip, hijau. Bunga majemuk, 214. ordo : Fabales
bentuk tandan, di ujung batang, 215. famili : Fabaceae
berkelamin dua, kelopak bentuk 216. sub famili : Caesalpinioideae
tabung, pendek, bertaju lima, 217. genus : Caesalpinia
merah, benang sari sepuluh, lepas, 218. spesies : C. pulcherrima
panjang 5,5-7,5 mm, pangkal
219.

220. Gambar 2.5 Mimosa sp. (putri malu)


221. Rumus : * K5C5A10G1 223. 1. Daun (folium); 2.Batang
222. Keterangan: (caulis); 3. Benang sari (stamen); 4.

13
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

Bract; 5. Putik (pistilum); 6. Bunga mahkota yang bebas, berkelamin ganda,


majemuk aktinomorf. Memiliki duri yang
224. menempel pada batang, pertulangan daun
225. Klasifikasi tidak jelas atau tidak kelihatan.
226. kingdom : Plantae 238.
227. divisi : Spermatophyta 239.
228. sub divisi : Angiospermae 240.
229. kelas : Dicotyledoneae 241.
230. ordo : Fabales 242.
231. famili : Fabaceae 243.
232. sub famili : Mimosoidea 244.
233. genus : Mimosa 245.
234. spesies : Mimosa sp. 246.
235. 247.
236. Deskripsi: 248.
237. Memiliki benang sari 10, 1 249.
putik , kelopak dengan 5 daun kelopak 250.
yang bebas, mahkota terdiri dari 5 daun 251.
252.

253.
254. Gambar 2.6 Nymphaea stellata (teratai)
255.Rumus : * T∞A∞G1 257. 1. Sepal; 2. Mahkota; 3. Stamen; 4.
256.Keterangan: Putik; 5. Bunga; 6. Daun; 7. Tangkai daun; 8.

14
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

Kepala putik; 9. Kepala stamen; 10. Bakal air,terapung atau mempunyai akar,
buah; 11. Tangkai bunga yang dapat mencapai dasar air. Daun
258. - daun terapung diair atau
259. Klasifikasi tenggelam, tetapi ada pula yang
260. kingdom : Plantae muncul diatas air. Bunga terpisah-
261. divisi : Spermatophyta pisah,aktinomorf dengan tenda
262. sub divisi : Angiospermae bunga berbilangan 3 sampai banyak
263. kelas : Dicotyledoneae yang berfungsi sebagaidaun
264. ordo : Nymphaeales kelopak, atau hanya 6 daun tenda
265. famili : Nymphaeaceae bunga yang tersusun dalam 2
266. genus : Nymphaea lingkaran. Benangsari 3 sampai
267. spesies : N. stellata banyak, sebagian besar bersifat
268. steril dan berubah menjadi bagian-
269. Deskripsi: bagian yang menyerupai daun
270. Memiliki benang mahkota. Bakal buah menumpang
sari tak terhingga, putik 1, tepal atau setengah tenggelam,kadang-
tak terhingga, mahkota terdiri dari kadang sama sekali tenggelam
1 berlekatan bunga yang besar berjumlah 3 sampai banyak, bebas
berwarna pink kemerahan dengan satu sama lain atau berlekatan,
benang sari dan putik yang sering kali tenggelam dalam dasar
bunganya, masing-masing beruang
banyak. Daun besar berbentuk
banyak, tiap ruang dengan 1 sampai
seperti hati, tumbuh dirawa-rawa
banyak bakal biji yang laminal.
atau daerah-daerah yang tergenang

15
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

271.

272.
273. Gambar 2.7 Sesbania grandiflora (turi)
274.Rumus : * K(1)C5A10G1 290. Memiliki ciri-ciri sebagai
275.Keterangan: berikut: Habitus berupa pohon, tinggi ± 10
276. 1. Mahkota; 2. Bunga; 3. Kelopak; 4. m. Batang berkayu. bulat, beralur, tegak,
Putik; 5. Daun; 6. Benang sari; 7. Tangkai percabangan monopodial, putih kolor.
bunga; 8. Batang; 9. Lunas; 10. Sayap; 11.
Bendera Daun majemuk, bertangkai, duduk
277. tersebar, anak daun bulat telur, panjang
278. Klasifikasi 10-25 cm, lebar 5-7 cm, hijau. Bunga
279. kingdom : Plantae majemuk, bentuk tandan, di ketiak daun,
280. divisi : Spermatophyta menggantung, bertangkai 2-3 cm, putih
281. sub divisi : Angiospermae atau merah. Buah polong, menggantung,
282. kelas : Dicotyledoneae bersekat, panjang 20-55 cm, masih muda
283. ordo : Fabales hijau setelah tua kuning keputih-putihan.
284. famili : Fabaceae Biji bulat panjang, coklat muda. Akar
285. sub famili : Faboideae tunggang, putih kotor. Kulit batang S.
286. genus : Sesbania grandiflora berkhasiat sebagai obat
287. spesies : S. grandiflora radang usus, obat sariawan dan obat kudis.
288. Untuk obat radang usus dipakai ± 25 gram
289. Deskripsi: kulit batang segar S. grandiflora, dicuci,
dipotong kecil-kecil direbus dengan 2
16
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

gelas air selama 15 menit, setelah dingin disaring. Hasil saringan diminum senari
dua kali sama banyak pagi dan sore
291.

292. Gambar 2.8 Rosa sp. (mawar)


293.Rumus : * K5C∞A∞G1 tinggi tanaman mawar yang merambat di
294.Keterangan: tanaman lain bisa mencapai 20 meter.
295.1. Tangkai bunga; 2. Daun; 3. Mahkota; 4. Pada umumnya tanaman bunga mawar
Putik; 5. Benang sari; 6. Duri; 7. Bunga; 8. memiliki duri berbentuk seperti pengait
Kelopak
yang berfungsi sebagai pegangan sewaktu
296.
memanjat tumbuhan lain. Tanaman bunga
297. Klasifikasi
mawar mempunyai daun yang panjangnya
298. kingdom : Plantae
antara 5 -15 cm, dua-dua berlawanan
299. divisi : Spermatophyta
(pinnate). Daunnya majemuk yang tiap
300. sub divisi : Angiospermae
tangkai daun terdiri dari paling sedikit 3
301. kelas : Dicotyledoneae
atau 5 hingga 9 atau 13 anak daun dan
302. ordo : Rosales
daun penumpu (stipula) berbentuk
303. famili : Rosaceae
lonjong, pertulangan menyirip, tepi tepi
304. genus : Rosa
beringgit, meruncing pada ujung daun dan
305. spesies : Rosa sp.
berduri pada batang yang dekat ke tanah.
306.
Bunga mawar terdiri dari 5 helai daun
307. Deskripsi:
mahkota dengan perkecualian Rosa
308. Bunga mawar merupakan
sericea yang hanya memiliki 4 helai daun
tanaman semak dari genus Rosa, bunga
mahkota. Warna bunga biasanya putih dan
mawar liar terdiri lebih dari 100 spesies.
merah jambu atau kuning dan merah pada
Bunga mawar liar kebanyakan tumbuh di
beberapa spesies. Ovari berada di bagian
belahan bumi utara yang berudara sejuk.
bawah daun mahkota dan daun kelopak.
Bunga mawar umumnya merupakan
Bunganya dapat menghasilkan buah
tanaman semak yang berduri atau tanaman
agregat yang disebut rose hips. Masing-
memanjat yang tingginya bisa mencapai 2
masing putik berkembang menjadi satu
sampai 5 meter. Walaupun jarang ditemui,
buah tunggal (achene), sedangkan
17
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

kumpulan buah tunggal dibungkus daging yang sangat kaya menghasilkan akan
buah pada bagian luar. Pada buah rose vitamin C.
hips seperti Rosa canina dan Rosa rugosa
309.

310. Gambar 2.9 Crotalaria anagyroides (kacang giring-giring)


311.Rumus : * K5C5A∞G∞ 324. Deskripsi:
312.Keterangan: 325. Memiliki ciri-ciri
313. 1. Putik; 2. Benang sari; 3. Bendera; 4. sebagai berikut: habitus berupa
Tenda bunga; 5. Lunas; 6. Kelopak; 7. Tangkai perdu, tinggi 2-4 m. Batang tegak,
bunga; 8. Daun; 9. Lunas
bulat, berkayu, percabangan
314.
simpodial, coklat. Daun majemuk,
315. Klasifikasi
menyirip, lonjong, tepi rata, ujung
316. kingdom : Plantae
runcing, pangkal meruncing,
317. divisi :
panjang 4-7 cm, lebar 2-3 cm,
Spermatophyta
tangkai silindris, panjang 4-8 cm,
318. sub divisi :
hijau, pertulangan menyirip, hijau.
Angiospermae
Bunga majemuk, bentuk karang, di
319. kelas :
ketiak daun, tangkai silindris,
Dicotyledonae
panjang 4-6 cm, hijau, kelopak
320. sub kelas :
bentuk bintang, lima helai, benang
Dialypetalae
sari jumlah delapan, panjang 0,5-1
321. ordo : Rosales
crn, putih, tangkai putik silindris,
322. famili :
panjang 1-1,5 cm, putih, mahkota
Legaminaceae
bentuk kupukupu, kuning. Buah
genus : Crotalaria
poiong, panjang 3-5 cm,
spesies : C. anagyroides
bertangkai pendek, masih muda
323.
hijau setelah tua coklat. Biji
18
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

berbentuk ginjal, pipih, coklat 332.


muda dengan akar tunggang, putih 333.
kekuningan. 334.
326. 335.
327. 336.
328. 337.
329. 338.
330. 339.
331.
340.
341.

342. Gambar 2.10 Delonix sp. (flamboyan)


343.Rumus : * K5C5A10G1 daun kelopak yang bebas, mahkota
344.Keterangan: terdiri dari 5 daun mahkota yang
345. 1. Daun; 2. Tangkai Bunga; 3. Kelopak; 4. bebas, habitus tumbuhan herba,
Mahkota; 5. Benang sari; 6. Putik semak, pohon, atau tanaman
346. merambat, kadang-kadang ada
347. Klasifikasi muncul duri. Daun biasanya
348. kingdom : Plantae majemuk (menyirip, bipinnate,
349. divisi : Spermatophyta trifoliolate, jarang palmate),
350. sub divisi : Angiospermae kadang-kadang sederhana atau
351. kelas : Dicotyledoneae unifoliolate, biasanya spiral.
352. ordo : Fabales Bunganya biasanya biseksual,
353. famili : Fabaceae kadang-kadang berkelamin
354. sub famili : Caesalpnioideae tunggal, actinomorfik atau
355. genus : Delonix Zygomorf, memiliki tangkai bunga
356. spesies : D.regia atau tak bertangkai. Buahnya
357. memiliki ciri khas buah polong,
358. Deskripsi: buah berasal dari 1 daun buah
359. Memiliki benang dengan atau tanpa sekatsekat
sari 10, 1 putik, kelopak dengan 5 semu.
360. 1. Ordo Magnoliales mempunyai perhiasan yang terdiri atas
361. Merupakan kelompok tumbuhan kelopak (kaliks) dan mahkota (korolla).
yang alat perkembangbiakan generatifnya Alat reproduksi jantan dihasilkan dalam
berupa bunga. Pada umumnya bunga stamen yang berjumlah satu atau banyak
19
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

sedangkan alat reproduksi betina berupa 365. Famili Rosaceae morfologi


putik (pistilum). Putik ada yang hanya daun memiliki daun dengan jenis daun
tersusun dari satu daun buah (karpel ) majemuk (folium compositum), dengan
tetapi ada juga yang terbentuk dari karpel. filotaksis tersebar (Folia sparsa).
Ovarium mungkin hanya terbentuk dari Memiliki daun dengan bentuk daun bulat
satu karpel atau beberapa karpel yang telur lonjong (Ovatus oblongus), dengan
bersatu. Biji terdapat di dalam ovarium pertulangan daun menyirip (peninervis).
(Tjitrosoepomo, 1993). Tepi daun beringgit yaitu torehan tajam
362. Famili magnoliaceae merupakan sedangkan tonjolan tumpul, dengan
tumbuhan yang berupa pohon atau semak, pangkal daun rotundatus. Dan untuk
daunnya rontok pada musim gugur atau ujung daun bunga ini adalah lancip
bersifat tetap berseling tunggal, stipula (akutus). Morfologi bunga memiliki satu
besar menutup kuncup terminal, tetapi bunga yang terletak terminalis atau
seringkali membentuk struktur okrea. terletak pada ujung batang. Karangan
Bunga besar dan mencolok, bersimetri bunga atau perbungaan adalah rasemosa
banyak, sempurna dan hipogen, diserbuki bersimetri aktimorf. Memiliki mahkota
oleh serangga, periantiumnya bebas dan (corolla) sebanyak 19 buah berwarna
tidak selalu terdeferensiasi, sepal biasanya putih dengan susunannya yang saling
enam sampai tak terhingga, stamen menumpuk. Dan memiliki kelopak (calix)
banyak dengan filamen yang jelas dan dengan jumlah 5 buah dengan susunan
tersusun spiralis pada dasar bunga yang terpisah satu sama lainnya atau bisa
memanjang seperti tugu, pistilum tunggal dibilang seperti bintang dan memiliki
mewakili masing-masing karpel dan warna hijau. Untuk alat reproduksinya
tersusun spiralis pada dasar bunga, lokulus memiliki benang sari dan putik dengan
1 ovulum 1-5 dan terletak pada parietalis jumlah yang banyak pada satu tumbuhan
dari plasenta, ovarium superior, stilus 1, sehingga bisa disebut dioesius atau
stigma terminalis. Buahnya berupa folikel, berumah dua, yang menjadi bagian
biji biasanya besar menggantung pada tambahan pada tumbuhan ini adalah
suatu funikulus yang memanjang embrio adanya imergen (duri) (Fahn, 1990).
dengan suspensor yang jelas, 366. 3. Ordo Fabales
endospermnya mengandung minyak 367. Tumbuhan yang
(Tjitrosoepomo, 1993). memiliki ciri-ciri habitat perdu,
363. 2. Ordo Rosales herba. Daunnya tunggal atau
364. Tumbuhan berupa semak jarang majemuk, tersebar atau bergantian.
berupa herba. Daun tunggal, majemuk, Bunganya majemuk atau tunggal,
berseling dan stipula. Bunga seringkali zygomorp, sering ada braktea,
biseksual, bersimetri banyak dan sepal 5, lepas bersatu, petal 5 lepas
periginius. Kaliks berbentuk tabung berbentuk kupu-kupu, lepas (1
berlobi 5, petal 5 buah dan petal tampak vaxilum, 2 ala, dan 2 carina),
menonjol dan berukuran besar. Benang stamen 10 monodelphus atau
sari banyak melengkung ke dalam pada diadelphus, pistilum 1, ovarium
waktu kuncup. Ovarium berkarpel satu superum, karpel 1, apokarp,
atau banyak, ovula bebas, konatus atau beruang 1, plasenta marginalis.
adnatus pada dasar bunga, ovula Buahnya legumen (polongan).
umumnya dua pada tiap ovarium, satu Contohnya: Arachis hipogaea
stilus atau lebih. Buah berupa drupa, (kacang tanah) (Tjitrosoepomo,
pome, atau aksene. Biji dengan 1993).
eendosperma sedikit atau tanpa 368. 4. Ordo Nyimphaeales
endosperma. Contohnya: Rosa hybrid 369. Habitat herba,
(Fahn, 1990). simpodial, segi penampang bulat.
20
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

Daun teratai tunggal, filotaksis berbentuk seperti jantung


tersebar, bentuk daun bulat, (kordatus).
pertulangan daun menyirip, tepi 373.
daun bergelombang, ujung daun 374. DAFTAR
membundar, dan pangkal daunnya PUSTAKA
berbentuk seperti jantung 375.
(kordatus). Bunga teratai tunggal,
simetri aktinomorf. Kelopak bunga 376. Duke, J. 1983. Handbook of
berjumlah 4, bagian bawah Energy Tanaman. Yogyakarta:
berwarna hijau dan bagian atasnya Gadjah Mada University Press
berwarna putih. Tenda bunga 377. Fahn, A. 1990. Plant Anatomi.
berjumlah 17, berwarna putih Yogyakarta: Gadjah Mada
dengan tipe monadeltus. Terdapat University Press
benang sari dan putiknya. Adapun 378. Tjitrosoepomo, G. 1993.
distribusi seks dilakukan secara Taksonomi Umum. Yogyakarta:
anemogami (Tjitrosoepomo, Gajah Mada University press
1993). 379. Sudjono. 2005. Biologi. Jakarta:
370. Rajawali Press
KESIMPULAN 380.
371. 381.
372. Dari hasil pengamatan
diperoleh kesimpulan yaitu famili 382.
magnoliaceae merupakan
tumbuhan yang berupa pohon atau 383.
semak, daunnya rontok pada 384.
musim gugur atau bersifat tetap
berseling tunggal, stipula besar 385.
menutup kuncup terminal, tetapi
386.
seringkali membentuk struktur
okrea. Famili Rosaceae morfologi 387.
daun memiliki daun dengan jenis
daun majemuk (folium 388.
compositum), dengan filotaksis
389.
tersebar (Folia sparsa). Memiliki
daun dengan bentuk daun bulat 390.
telur lonjong (Ovatus oblongus),
dengan pertulangan daun menyirip 391.
(peninervis). Famili fabaceae 392.
tumbuhan yang memiliki ciri-ciri
habitat perdu, herba. Daunnya 393.
tunggal atau majemuk, tersebar
atau bergantian. Bunganya 394.
majemuk atau tunggal. Famili 395.
Nymphaeaceae Habitat herba,
simpodial, segi penampang bulat. 396.
Daun teratai tunggal, filotaksis
tersebar, bentuk daun bulat, 397.
pertulangan daun menyirip, tepi 398.
daun bergelombang, ujung daun
membundar, dan pangkal daunnya 399.
21
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

400. 412.

401. 413.

402. 414.

403. 415.

404. 416.

405. 417.

406. 418.

407. 419.

408. 420.

409. 421.

410. 422.

411.

423.
424. Mengenal Ciri-Ciri dari Kelompok Angiospermae Kelas Dicotyledoneae
Ordo Myrtales
425.
426. Desy Nita Amalia
427. 1307025034
428. Program Studi Biologi, Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Mulawarman-
Samarinda 75123
429. 2015
430.
431. ABSTRAK
432.
433. Mengenal ciri-ciri dari kelompok Angiospermae Kelas Dicotyledoneae
Ordo Myrtales oleh Desy Nita Amalia 2015. Angiosperma adalah tumbuhan berbiji
yang menghasilkan struktur-struktur reproduktif yang disebut bunga dan buah. Tujuan
dari praktikum ini adalah untuk mengenal ciri-ciri kelompok Angiospermae dari
spesies Melastoma sp. (karamuning), psidium guajava (jambu biji), Lagerstromia
speciosa (bungur) dan Terminalia cattapa (ketapang) dengan melihat bagian-
bagiannya. Metode yang digunakan dalam praktikum ini adalah deskriptif dengan
mengamati bentuk, bagian-bagian, memberi keterangan dan klasifikasi dari setiap
spesies. Hasil pengamatan yang telah dilakukan diperoleh kesimpulan yaitu ciri-ciri
dari kelompok Angiospermae dari spesies Melastoma sp. (karamuning), psidium
guajava (jambu biji), Lagerstromia speciosa (bungur) dan Terminalia cattapa
(ketapang) yakni pada karamuning memiliki 2 tipe benang sari, berdaun lembut
(berudru) memiliki daun, batang, putik, benang sari, kelopak, mahkota, connective,
terminal pore, tangkai sari, kepala sari dan bokol bunga. Pada jambu biji memiliki ciri
khusus yakni mahkota mudah luruh (sifatnya sementara) adapun bagiannya yakni
22
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

daun, tangkai bunga, mahkota, kelopak, benang sari, putik, buah dan bunga. Pada
bungur memiliki ciri yakni daunnya kadang opposite, kelopak tidak mudah rontok
bagiannya yakni putik, benang sari, bunga, kelopak, mahkota, batang, daun dan bakal
buah. Pada ketapang memiliki ciri yakni kelopaknya 4-5 berbentuk bintang,
aktinomorf, daun tunggal dimana bagian-bagiannya yakni putik, benang sari, kelopak,
batang, batang bunga, daun, bunga dan biji.

434. Kata kunci: Angiospermae, Myrtaceae, Lythraceae, Melastomatacea dan


Combretaceae.
435. PENDAHULUAN yang letaknya tegak lurus pada bidang
436. Dicotyledon juga dikenal median di kanan kiri tersebut (Fahn,
sebagai dikotil adalah nama untuk 1990).
sekelompok tumbuhan berbunga yang biji 448. 7. Bunga bersifat di tetra
biasanya memiliki 2 daun embrio atau atau pentamer.
kotiledon. Ada sekitar 199.350 spesies 449. Ciri-ciri Anatomi:
dalam kelompok ini. Tumbuhan-tumbuhan 450. 1. Baik akar maupun batangnya
yang tergolong dalam kelas mempunyai kambium, hingga akar
Dicotyledoneae meliputi terma, semak- maupun batangnya memperlihatkan
semak, perdu, maupun pohon-pohon yang pertumbuhan menebal sekunder.
dapat dikenal karena memiliki ciri-ciri 451. 2. Pada akar ada sifat radikal
sebagai berikut. Ciri-ciri morfologi: berkas jaringan pengangkutnya hanya
437. 1. Seperti namanya telah nyata pada akar yang belum
menyebutkan tumbuhan ini mempunyai mengadakan pertumbuhan menebal.
lembaga 452. 3. Pada batang berkas
438. pengangkutan tersusun dalam lingkaran
439. dengan xylem disebelah dalam floem
440. dengan 2 daun lembaga (berbiji dibelah luar, diantaranya terdapat
belah) dan akar serta pucuk lembaga kambium, jadi berkas pengangkutnya
yang tidak mempunyai pelindung yang bersifat kolateral terbuka, kadang-
khusus. kadang bikolateral.
441. 2. Akar lembaga tumbuh terus 453. Dicotyledoneae dapat
menjadi akar pokok (akar unggang) dibedakan dalam 3 anak kelas
yang bercabang-cabang dan yaitu: Monochlamyceae
membentuk sistem akar tunggang. (Apetalae), Dialypetalae dan
442. 3. Batang berbentuk kerucut Sympetalae. Yang membedakan
panjang biasa terletak dalam ada dan tidaknya
443. bercabang-cabang dengan ruas- daun-daun mahkota (petaleae) dan
ruas dan buku-buku yang tidak jelas. bagaimana susunan daun-daun
444. 4. Duduk daun biasanya tersebar mahkota tersebut (Duke, 1983).
atau bisa berkarang, kadang-kadang 454. Pada Dialypetalae
saja berseling. sub kelas ini meliputi terna,
445. 5. Daun tunggal atau majemuk, semak, perdu dan pohon-pohon
sering kali yangs esuai dengan namanya
446. disertai oleh daun-daun sebagai ciri utamanya mempunyai
penumpu, jarang mempunyai pelepah, bunga yang segera dapat menarik
helaian daun ber tulang menyirip atau perhatian dan pada umumnya
menjari. menunjukkan adanya hiasan bunga
447. 6. Pada cabang-cabang ke samping ganda, jadi jelas dapat dibedakan
sering kali terdapat 2 daun pertama dalam kelopak dan mahkota,
23
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

sedang daun-daun mahkotanya cincin. Bakal buah tenggelam atau


bebas satu dari yang lain. setengah tenggelam, beruang 1
Pandangan sementara ahli, bahwa sampai banyak, tangkai putik 1.
kelompok tumbuhan ini harus Buah merupakan buah buni, buah
dipandang sebagai kelompok batu, buah kotak atau buah keras
tumbuhan dikotil yang paling dengan biji satu sampai banyak.
primitif didasarkan atas kenyataan Spesies yang termasuk dalam
bahwa diantara Dialypetalae Myrtaceae adalah Myrtus
ditemukan anggota-anggota yang communis, Eugenia aquea,
bagian-bagian bunganya tersusun Eugenia polyantha, Melaleuca
dalam spiral pada sumbu bunganya leucodendron, Eucalyptus alba
dan kadang-kadang tidak jelas dan Psidium guajava
batas-batasnya antara kelopak, (Tjitrosoepomo, 1993).
mahkota, benang sari, dan daun- 457.
daun buah karena adanya bentuk- 458. METODE
bentuk peralihan diantara bagian- 459.
bagian tersebut, ditambah dengan 460. Waktu dan Tempat
adanya daun-daun buah yang 461. Praktikum ini
masih bebas satu sama lain dilaksanakan pada Hari Senin, 23
(apokarp). Mengingat besarnya Maret 2015. Bertempat di
jumlah anggota sub kelas ini, Laboratorium Anatomi dan
hanya akan diuraikan takson- Sistematika Tumbuhan. Fakultas
takson tertentu saja yang Matematika dan Ilmu Pengetahuan
anggotanya mempunyai hubungan Alam, Universitas Mulawarman,
langsung dalam kehidupan Samarinda.
manusia. Sub kelas ini meliputi 462.
berbagai ordo / bangsa, antara lain: 463. Alat dan Bahan
Ranunculales, Rosales, Malvales, 464. Alat yang
Myrtales, Rutales, Sapindales dan digunakan adalah Lup. Disecting
Umbelliflorae (Sudjono, 2005). set dan Mikroskop. Bahan yang
455. Famili Myrtaceae digunakan adalah Psidium
tumbuhan yang termasuk dalam famili ini guajava, Lagerstroemia speciosa,
mempunyai ciri-ciri, habitus pohon atau Melastoma sp dan Terminalia
perdu. Daun berupa tunggal dengan duduk catappa.
daun berseling, berhadapan atau tersebar, 465.
tapi daun rata dan berkelenjar minyak. 466. Cara Kerja
Daun penumpu tidak ada. 467. Cara kerja dalam
456. Bunga beraturan, kerap kali praktikum yaitu digambar dan dibuat
berkelamin 2, berjumlah 4-5. Daun deskripsi tumbuhan yang diamati.
pelindung kecil. Daun mahkota Digambar diagram bunga dan rumus
lepas atau melekat menjadi cawan. bunga dari bahan yang dibawa.
Benang sari banyak. Tonjolan 468.
dasar bunga berbentuk cawan atau
469. HASIL DAN PEMBAHASAN
470.
471. Dari praktikum yang telah dilakukan maka diperoleh hasil sebagai
berikut:

24
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

472.

473. Gambar 3.1. Terminalia catappa (ketapang)


474.Rumus: * K5C∞A9G1 muda sering nampak seperti
475.Keterangan: pagoda. Tingginya dapat mencapai
476. 1. Putik; 2. Benang sari; 3. Kelopak
(Calyx); 4. Batang; 5. Batang bunga; 6. Daun;
35 meter. Daun ketapang lebar
7. Biji 8. Bunga berbentuk bulat telur dengan
477. pangkal daun runcing dan ujung
478. Klasifikasi daun lebih tumpul. Pertulangan
479. kingdom : Plantae daun sejajar dengan tepi daun
480. divisi : Spermatophyta berombak. Daunnya meluruh
481. sub divisi : Angiospermae (meranggas) dua kali dalam
482. kelas : Dicotyledoneae setahun. Bunga ketapang
483. ordo : Myrtales berukuran kecil dan terkumpul
484. famili : Combretaceae dalam bulir dekat ujung ranting
485. genus : Terminalia berwarna kuning kehijauan dengan
486. spesies : T. catappa panjang sekitar 8–25 cm. Buahnya
487. batu berbentuk bulat telur agak
488. Deskripsi: gepeng dan bersegi. Saat muda
489. Benang sari 10, putik 1, buah ketapang berwarna hijau
kelopak tak terhingga dan mahkota kekuningan dan berubah menjadi
5 bebas. Pohon ketapang ungu kemerahan saat matang.
(Terminalia catappa) bertajuk Ketapang (Terminalia catappa)
rindang dengan cabang-cabang merupakan tumbuhan asli dari
yang tumbuh mendatar dan Asia Tenggara, dan tersebar
bertingkat-tingkat; pohon yang hampir di seluruh daerah di Asia
Tenggara termasuk di Indonesia.

25
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

490.

491. Gambar 3.2. Melastoma sp. (karamunting)


492.Rumus: * ♀ K(6)C5A10G1 berwarna kuning dan termodifikasi
493. kuning-ungu.
494.Keterangan:
495. 1. Putik (Pistillum); 2. Benang sari
500.
(Stamen); 3. Mahkota (Corolla); 4. Kelopak 501. Klasifikasi
(Calyx); 5. Daun (Folium); 6. Batang (Caulis); 502. Kingdom : Plantae
7. Bakal bunga; 8. Terminal pore; 9. Tangkai 503. Divisi :
sari; 10. Connective; 11. Lubang tempat Spermatophyta
keluarnya benang sari; 12. Kepala sari
504. Sub divisi :
496.
Angiospermae
497.
505. Kelas :
498. Deskripsi:
Dicotyledoneae
499. Daunya lembut dan
506. Sub Kelas :
bludru, batang kasar, panjang
Dialypetalae
tangkai putik 2 cm, lebar kelopak
507. Ordo : Myrtales
0,7 cm, panjang kelopak 0,3 cm,
508. Famili :
warna mahkota ungu, tekstur
Melastomataceae
mahkota lembut licin, pertulangan
509. Genus : Melastoma
daun sejajar, kelopak 6, mahkota
510. Spesies : Melastoma
5, panjang benang sari 2,9 cm
sp.
benang sari memiliki 2 tipe yakni

26
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

511.

512. Gambar 3.3 Psidium guajava (jambu biji)


513.
514. menyirip dan panjang benang sari
515. 1,5 cm.
516.Rumus: * ♀ K5C5A∞G1
517.Keterangan:
522. Klasifikasi
518. 1. Putik (Pisstillum); 2. Benang 523. kingdom : Plantae
sari (Stamen); 3. Mahkota (Corolla); 4. 524. divisi :
Kelopak (Calyx); 5. Daun (Folium); 6. Spermatophyta
Batang (Caulis); 7. Buah (Fructus); 8. 525. sub divisi :
Bunga (Flos); 9. Tangkai bunga
Angiospermae
519.
526. kelas :
520. Deskripsi:
Dicotyledoneae
521. Panjang tangkai
527. sub Kelas :
putik 1,4 cm, panjang kelopak 0,8
Dialypetalae
cm, panjang mahkota 2 cm, warna
528. ordo : Myrtales
kelopak hijau, tekstur mahkota
529. famili : Myrtaceae
lembut, lebar daun 4,2 cm, panjang
530. genus : Psidium
daun 12 cm, pertulangan daun
531. spesies : P. guajava
532.

27
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

533.

534. Gambar 3.4 Lagerstromia speciosa (bungur)


535.Rumus: * ♀ K5C5A∞G1 549. divisi :
536.Keterangan: Spermatophyta
537. 1. Batang (Caulis); 2. Daun (Folium); 3.
Buah (Fructus); 4. Kelopak (Calyx); 5.
550. sub divisi :
Mahkota (Corolla); 6. Putik (Pistilllum); 7. Angiospermae
Benang sari ( Stamen) 551. kelas :
538. Dicotyledoneae
539. 552. sub Kelas :
540. Dialypetalae
541. 553. ordo : Myrtales
542. 554. famili : Lythraceae
543. 555. genus :
544. Lagerstromia
545. 556. spesies : L.
546. speciosa
547. Klasifikasi 557.
548. kingdom : Plantae 558. Deskripsi:
559. Salah satu spesies membentuk badan seperti
dari famili Lythraceae yang mangkuk atau tabung dengan taju-
mempunyai daun tunggal yang taju yang bebas. Daun-daun
duduknya bersilang berhadapan mahkota juga berjumlah 6 yang
yang mempunyai daun penumpu saling berlepasan.
kecil. Bunga banci dengan bidang 560.
simetri yang aktinomorf. Kelopak 561.
pada pangkal (bagian bawah) 562.
berlekatan dan berjumlah 6 yang 563.
564. 1. Famili Myrtaceae

28
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

565. Tumbuhan berupa pohon 568. Famili dari


atau semak. Daun biasanya Melastomataceae adalah tumbuhan
berhadapan dan bergetah. Bunga yang tumbuh liar pada tempat
bersimetri banyak, umumnya yang mendapat sinar matahari
biseksual. Sepal dan petal masing- yang cukup, seperti dilereng
masing 4-5. Stamen tidak terbatas. gunung, semak belukar, lapangan
Filamen panjang dan ramping, yang tidak terlalu gersang.
kadang-kadang terdapat dalam Tumbuhan ini biasanya ditemukan
berkas. Ovarium inferior, satu sampai pada ketinggian 1.650
sampai beberapa lokuli, ovula dua meter di atas permukaan laut. Ciri-
sampai banyak pada tiap lokulus, ciri termasuk dalam kelompok
stilus satu. Buah berupa drupa atau perdu, daun tunggal, bangun elips
kapsul. Biji tanpa endosperma. memanjang sampai lonjong, duduk
Contoh spesies Psidium guajava daun berhadapan bersilang,
(Tjitrosoepomo, 1993). permukaan daun berambut bila
566. Jambu biji adalah salah diraba terasa kasar, pangkal daun
satu tanaman herba buah jenis membulat, tepi daun rata, ujung
perdu, dalam bahasa Inggris daun meruncing. Bunga termasuk
disebut Lambo guava. Tanaman ini bunga majemuk berwarna ungu
berasal dari Brazilia Amerika kemerah-merahan, buahnya dapat
Tengah, menyebar ke Thailand dimakan mempunyai biji
kemudian ke negara Asia lainnya berukuran kecil. Contoh spesies ini
seperti halnya di negara adalah Melastoma sp
Indonesia. sampai saat ini telah di (Karamunting). Tumbuhan yang
budidayakan dan menyebar luas, memiliki famili Melastomataceae
di daerah-daerah Jawa. Jambu biji ini ternyata juga bisa dijadikan
mempunyai banyak nama, sering sebagai penetral racun. Bagian
disebut juga jambu klutuk, jambu yang digunakan adalah daun, buah,
siki, atau jambu batu. Jambu biji dan akar. Selain itu
tersebut kemudian dilakukan karamunting juga bisa digunakan
persilangan melalui stek atau untuk mengobati beberapa macam
okulasi dengan jenis yang penyakit seperti gangguan
tanaman jambu lain, sehingga pencernaan (dispepsi), disentri
akhirnya mendapatkan hasil yang basiler, diare, hepatitis, keputihan
lebih besar dengan keadaan biji (leukorea), sariawan, haid, wasir
yang lebih sedikit bahkan tidak darah, pendarahan rahim, radang
berbiji yang diberi nama jambu dinding pembuluh darah, dan
Bangkok karena proses terjadinya pembekuan darah. Komposisi sifat
dari Bangkok, dengan ciri-ciri: kimiawi dan efek farmakologis
Daun berbentuk bulat oval dengan daun karamunting sangat pahit.
serat daunnya saling bertemu. Kandungan kimia daun
Buah berbentuk bulat, batangnya karamunting mengandung saponin,
berkayu dan bercabang-cabang. flafonoida dan tannin.
Akar termasuk akar serabut. Pohon Morfologi karamunting yaitu
termasuk pohon yang mempunyai tumbuh seperti semak-semak.
kelebihan dimana daun dan Menjelang matang, warna buah
buahnya bermanfaat untuk yang semula berwarna hijau
pengobatan (Tjitrosoepomo, menjadi merah kecokelatan sampai
1993). hitam dan bisa dikonsumsi
567. 2. Famili Melastomataceae (Zuhud, 2013).
29
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

569. 3. Famili Lythraceae tersebar hampir di seluruh daerah


570. Famili Lythraceae di Asia Tenggara termasuk di
memiliki ciri-ciri perdu atau pohon Indonesia. Habitat yang disukai
kecil dengan tinggi 2-7 m. Batang oleh pohon ketapang adalah daerah
memiliki percabangan dataran rendah termasuk daerah
melengkung, kulit batang pantai hingga ketinggian 500
berwarna coklat, halus dan agak meter . Pohon ini menggugurkan
mengkilap. Daun tunggal, daunnya hingga dua kali dalam
bertangkai pendek, dan letaknya setahun sehingga tanaman ini
berseling. Helaian daun bentuknya mampu bertahan menghadapi
elips atau memanjang, ujung bulan-bulan yang kering.
tumpul, pangkal membagi, tepi 574.
rata,berwarna hijau tua, panjang 2- 575.
7 cm dan lebar 1-4 cm. Bunga 576. KESIMPU
majemuk, bentuk malai, panjang LAN
10-50 cm, tepi mahkota bunga 577.
bergelombang, berwarna (merah, 578. Berdasarkan
putih, atau ungu), keluar dari praktikum yang dilakukan maka
ujung tangkai atau ketiak daun. diperoleh kesimpulan famili
Buah bulat, panjang 9-13 mm, dan Myrtaceae tumbuhan berupa
lebar 8-11 mm. Akar tunggang dan pohon atau semak. Daun biasanya
berwarna coklat. Contoh berhadapan dan bergetah. Bunga
spesiesnya adalah Lagerstroemia bersimetri banyak, umumnya
speciosa. Akarnya berguna untuk biseksual. Sepal dan petal masing-
mengobati batuk darah, disentri masing 4-5.
kronis / akut, disentri, eksim, 579. Famili Melastomataceae
hepatitis (radang hati), kaki tumbuhan yang tumbuh liar pada
bengkak (edema), keputihan, tempat yang mendapat sinar
keracunan tripterygium wilfordii, matahari yang cukup, seperti
luka, muntah darah, sakit gigi, dilereng gunung, semak belukar,
sakit kepala, sakit kuning lapangan yang tidak terlalu
(jaundice), dan sakit perut sehabis gersang. Famili Lythraceae
melahirkan (Zuhud, 2013). memiliki ciri-ciri perdu atau pohon
571. 4. Famili Combretaceae kecil dengan tinggi 2-7 m. Batang
572. Famili Combretaceae memiliki percabangan
contoh spesiesnya adalah melengkung, kulit batang
Terminalia catappa. Pohon berwarna coklat, halus dan agak
ketapang (Terminalia catappa) mengkilap. Daun tunggal,
bertajuk rindang dengan cabang- bertangkai pendek, dan letaknya
cabang yang tumbuh mendatar dan berseling. Famili Combretaceae
bertingkat-tingkat, pohon yang contoh spesiesnya adalah
muda sering nampak seperti Terminalia catappa. Pohon
pagoda. Tingginya dapat mencapai ketapang (Terminalia catappa)
35 meter. Buahnya batu berbentuk bertajuk rindang dengan cabang-
bulat telur agak gepeng dan cabang yang tumbuh mendatar dan
bersegi. (Tjitrosoepomo, 1993). bertingkat-tingkat, pohon yang
573. Ketapang (Terminalia muda sering nampak seperti
catappa) merupakan tumbuhan pagoda.
asli dari Asia Tenggara, dan 580.

30
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

581. DAFTAR 585. Sudjono. 2005. Biologi. Jakarta:


PUSTAKA Rajawali Press
582. 586. Tjitrosoepomo, G. 1993.
Taksonomi Umum. Yogyakarta:
583. Duke, J. 1983. Handbook of Gajah Mada University press
Energy Tanaman. Yogyakarta: 587. Zuhud, E. A. M. Siswoyo, E.
Gadjah Mada University Press Sandra, A. Hikmat dan E.
584. Fahn, A. 1990. Plant Anatomi.
Yogyakarta: Gadjah Mada Adhiyanto. 2013. Buku Acuan
University Press Umum Tumbuhan Obat Indonesia
Jilid VII. Jakarta: Dian Rakya.

588. Mengenal Ciri-Ciri dari Kelompok Angiospermae Kelas Dicotyledoneae


Ordo Piperales, Urticales, Caryophyllales dan Polygonales
589.
590. Desy Nita Amalia
591. 1307025034
592. Program Studi Biologi, Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Mulawarman-
Samarinda 75123
593. 2015
594.
595. ABSTRAK
596. Mengenal ciri-ciri dari kelompok Angiospermae Kelas Dicotyledoneae
Ordo Piperales, Urticales, Caryophyllales dan Polygonales oleh Desy Nita Amalia
2015. Angiospermae merupakan kormofita berbiji tertutup dimana merupakan
tumbuhan dengan tingkat perkembangan tinggi, sudah memiliki bunga sebenarnya
dengan bagian-bagiannya. Tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengenal ciri-ciri
kelompok Angiospermae dari spesies Piper betle (sirih), Piper aduncum (sirih kayu),
Paperomia sp. (Daun kaca), Artocarpus integra (nangka), Amaranthus sp. (bayam
liar), Mirabilis jalapa (bunga pukul empat), Antigonon leptotus (air mata pengantin)
dan Muntingia calabura (seri). Metode yang digunakan dalam praktikum ini adalah
deskriptif dengan mengamati bentuk, bagian-bagian, memberi keterangan dan
klasifikasi dari setiap spesies. Hasil pengamatan yang telah didapatkan yaitu ciri-ciri
dari kelompok Angiospermae dari spesies Piper betle (sirih), Piper aduncum (sirih
kayu), Paperomia sp. (Daun kaca), Artocarpus integra (nangka), Amaranthus sp.
(bayam liar), Mirabilis jalapa (bunga pukul empat), Antigonon leptotus (air mata
pengantin) dan Muntingia calabura (seri) yang termasuk ordo piperaceae contohnya
Piper betle (sirih), Piper aduncum (sirih kayu) dan Paperomia sp. (Daun kaca). Pada
ordo moraceae yakni Artocarpus integra (nangka). Pada ordo amaranthaceae yakni
Amaranthus sp. (bayam liar). Pada ordo nyctaginaceae yakni Mirabilis jalapa
(kembang pukul empat) dan pada caryophyllaceae yakni Antigonon leptotus (air mata
pengantin) dengan berbagai macam bagian-bagiannya.
597.
598. Kata kunci: Angiospermae, Piperales, Urticales, Caryophyllales dan
Polygonales
599. PENDAHULUAN berupa pohon-pohon atau setidaknya
600. Monochlamydeae tumbuh-tumbuhan yang batangnya
(apetalae) tumbuh-tumbuhan yang berkayu, bunga berkelamin tunggal
tergolong dalam sub kelas ini kebanyakan dengan penyerbukan anemogami, jarang

31
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

entomogami. Hiasan bunga tidak terdapat Chloranthaceae, yang terkenal


atau kalau ada hanya tunggal, oleh sebab (Tjitrosoepomo, 2005).
itu disebut Monochlamydeae (Mono = 603. Pada bangsa Urticales
satu, tunggal; chlamydos = mantel, habitusnya berupa terna atau tumbuhan
selubung). Hiasan bunga yang tunggal itu berbatang berkayu dengan daun tunggal
biasanya menyerupai kelopak, jarang yang berdaun penumpu dan duduk
merupai mahkota, oleh sebab itu juga tersebar. Bunga dalam bunga majemuk
dinamakan Apetalae (a = tidak, tanpa; yang cymeus. Kebanyakan bunga-bunga
petala = daun mahkota). Hanya pada itu berkelamin tunggal, kecil, aktinomorf,
golongan tertentu saja terdapat hiasan tenda bunga berwarna hijau, berbilangan
bunga ganda yaitu pada famili 4-5, lepas atau berlekatan. Jumlah benang
Caryophyllaceae. Benang sari sama sari sama dengan daun tenda bunga dan
banyaknya dengan jumlah daun-daun duduk berhadapan dengan daun-daun
hiasan bunga (superponeren), atau tenda tersebut. Bakal buah menumpang,
terdapat dengan jumlah benang sari yang beruang 1 dengan 1 bakal biji. Persarian
besar. Sub kelas ini meliputi berbagai kebanyakana berlangsung secara
ordo, antara lain: Casuarinales anemogam. Bauhnya buah keras atau buah
(Verticillatae), Fagales, Myricales, batu. Dalam epidermis daun terutama
Juglandales, Salicales, Urticales, seringkali ditemukan, sistolit (Mulyani,
piperales dan lain-lain (Tjitrosoepomo, 2006).
2005) 604. Genus ini mencapai 1000
601. Semak atau perdu, spesies meliputi semak, tanaman
kerapkali memanjat dengan akar lekat, merambat dan pohon yang ditemukan di
jarang pohon. Daun duduknya berbeda, daerah beriklim panas. Sumber dari lada,
tunggal, tepi rata, bertulang daun menyirip berbau harum, daun smoothedges,
atau menjari, kerapkali berbau aromatis umumnya berwarna hijau gelap. Buah
atau rasa pedas. Bunga kecil, dalam bulir, hijau kecil dan jika masak berubah
yang terakhir kadang-kadang menjadi merah. Jenis ini menyukai
keseluruhannya berbentuk payung; keadaan lembab, tanah kaya humus, dapat
masing-masing dalam ketiak daun tumbuh di tempat terbuka atau naungan
pelindung, tanpa perhiasan bunga, (Kimball, 1983).
berkelamin 2 atau 1. Benang sari 1-10; 605. Polygonales terdiri atas 1
ruang sari 2. Bakal buah beruang 1, kepala suku Polygonaceae dengan ciri-ciri
putik 1-5, duduk atau dengan tangkai sebagai berikut: terna, perdu atau pohon-
putik yang pendek, buah buni berbiji 1 pohonan dengan daun-daun yang
(Kimball, 1983). duduknya tersebar dan mempunyai okrea
602. Pada bangsa Piperales yang memeluk batang. Bunga dengan
kebanyakan berupa terna, hanya kadang- tenda bunga atau jelas dengan kelopak dan
kadang berupa tumbuh-tumbuhan dengan mahkota, banci atau berkelamin tunggal,
batang yang berkayu. Daun tunggal. aktinomorf, berbilangan 2-3 atau 5.
Bunga amat kecil berkelamin tunggal atau Benang sari 4-12, kebanyakan 6-9. Putik
banci tanpa hiasan bunga, biasanya terdiri atas 2-4 daun buah dengan tangkai
tersusun dalam bulir atau amentum, 1-10 putik yang sama dengan jumlah daun
benang sari, bakal buah 1-4, apokarp atau buahnya, bakal buah menumpang,
sinkarp, masing-masing dengan 1 bakal dikelilingi oleh sebuah cakram, beruang 1
biji yang atrop. Biji besar, mempunyai dengan 1 bakal biji yang atrop atau
endosperm, lembaga kecil, kadang-kadang kadang-kadang anatrop. (Tjitrosoepomo,
di samping endosperm juga terdapat 2005).
perisperm. Dalam bangsa ini termasuk 3 606. Oleh karena itu dilakukan
suku: Piperaceae, Saururaceae dan praktikum ini untuk mengetahui serta
32
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

mengenal ciri-ciri dan sifat pada ordo digunakan adalah Piper betle
Piperales, Urticales, Caryophyllales dan (sirih), Piper aduncum (sirih
Polygonales. kayu), Paperomia sp. (Daun kaca),
607. METODE Artocarpus integra (nangka),
608. Amaranthus sp. (bayam liar),
609. Waktu dan Tempat Mirabilis jalapa (bunga pukul
610. Praktikum ini empat), Antigonon leptotus (air
dilaksanakan pada Hari Senin, 30 mata pengantin) dan Muntingia
Maret 2015. Bertempat di calabura (seri)
Laboratorium Anatomi dan 614.
Sistematika Tumbuhan. Fakultas 615. Cara Kerja
Matematika dan Ilmu Pengetahuan 616. Cara kerja dalam
Alam, Universitas Mulawarman, praktikum yaitu digambar dan dibuat
Samarinda. deskripsi tumbuhan yang diamati.
611. Digambar diagram bunga dan rumus
612. Alat dan Bahan bunga dari bahan yang dibawa.
613. Alat yang 617.
digunakan adalah Lup dan 618.
Disecting set. Bahan yang
619.
620.
621. HASIL DAN PEMBAHASAN
622.
623. Dari praktikum yang telah dilakukan maka diperoleh hasil sebagai
berikut:
624.

33
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

625. Gambar 4.1Piper betle (sirih)


626.Keterangan: 15 m. Batang sirih berwarna coklat
627. 1. Daun (folium); 2. Tangkai daun (petiolus); kehijauan,berbentuk bulat, beruas
3. Batang (caulis); 4. Bunga majemuk;
5.Tangkai bunga; 6. Urat daun; 7. Putik; 8.
dan merupakan tempat keluarnya
Ovari; 9. Benang sari akar. Daunnya yang tunggal
628. berbentuk jantung, berujung
629. Klasifikasi runcing, tumbuh berselang-seling,
630. kingdom : Plantae bertangkai, dan mengeluarkan bau
631. divisi : Spermatophyta yang sedap bila diremas.
632. sub divisi : Angiospermae Panjangnya sekitar 5 - 8 cm dan
633. kelas : Dicotyledoneae lebar 2 - 5 cm. Bunganya majemuk
634. ordo : Piperales berbentuk bulir dan terdapat daun
635. famili : Piperaceae pelindung ± 1 mm berbentuk bulat
636. genus : Piper panjang. Pada bulir jantan
637. spesies : P. betle panjangnya sekitar 1,5 - 3 cm dan
638. terdapat dua benang sari yang
639. Deskripsi: pendek sedang pada bulir betina
640. Batang terlihat panjangnya sekitar 1,5 - 6 cm
nodus dan internodus, permukaan dimana terdapat kepala putik tiga
daun kesat , tepi daun entire, ujung sampai lima buah berwarna putih
daun acute, tulang daun sejajar, dan hijau kekuningan. Buahnya
oposit-oposit petiolate, tumbuhan buah buni berbentuk bulat
semak yang merambat. Tanaman berwarna hijau keabu-abuan.
merambat ini bisa mencapai tinggi Akarnya tunggang, bulat dan
berwarna coklat kekuningan.

34
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

641.

642. Gambar 4.2 Piper aduncum (sirih kayu)


643.Keterangan: 657.
644. 1. Bakal buah; 2. Benang sari; 3. Daun 658.
penumpu; 4. Daun (folium); 5. Batang
(caulis); 6. Bunga majemuk; 7. Tangkai daun
659.
(petiolus) 660. Deskripsi:
645. 661. Permukaan daun
646. Klasifikasi kesat berbulu, tumbuhan dalam kategori
647. kingdom : Plantae pohon, ujung daun acuminate, tepi daun
648. divisi : Spermatophyta entire, bentuk daun ovate dan memiliki
649. sub divisi : Angiospermae asam. hibitusnya liana dan tumbuhnya
650. kelas : Dicotyledoneae tahunan. Batang berkayu, bulat telur,
651. ordo : Piperales ujung meruncing, pangkal membulat, tepi
652. famili : Piperaceae rata, tangakai berbulu halus, silindris 5-10
653. genus : Piper mm, panjang daun 10-14 mm dan lebar 5-
654. spesies : P. aduncum 6 mm. pertulangan daun menjari dan
655. berwarna hijau muda. Bunga majemuk,
656. berkelamin satu atau dua, memiliki daun

35
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

pelindung bertangkai 0,5-1,25 mm, samapai 3. Buah buni, bertangkai pendek,


melengkung, tangkai benang sari pendek, panjang bulir 12-14 dan berakar tunggang.
kepala sari kecil, memiliki kepala putik 2
662.

663. Gambar 4.3 Peperomia sp. (daun kaca)


664. Keterangan: 677. Deskripsi:
665. 1. Kelopak (calyx); 2. Putik 678. Batang berair, tepi
(pistillum); 3. Benang sari (stamen); 4, daun entire, ujung daun acute,
Daun (folium); 5. Bunga majemuk; 6. bentuk daun reniform dan
Batang (caulis); 7. Bunga jantan (♂); 8. memiliki 2015 spesies. Memiliki
Bunga betina (♀) batang tegak atau menggantung,
666. lunak, beruas, bulat coklat
667. Klasifikasi kemerahan. Daun berbentuk
668. kingdom : Plantae tunggal, lonjong tebal, ujung dan
669. divisi : Spermatophyta pangkal tumpul tapi rata.
670. sub divisi : Angiospermae Pertulangan menyirip, panjang
671. kelas : Dicotyledoneae kurang lebih 7 cm, hijau
672. ordo : Piperales kekuningan. Bunga majemuk,
673. famili : Piperaceae bentuk bulir, tanpa perhiasan
674. genus : Peperomia bunga, berkelamin dua, benaograsi
675. spesies : Peperomia sp. banyak, kepala putik tiga, hijau.
676. Buah buni berbentuk bulat kecil
36
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

dengan warna hijau. Pada suku bunga lada (amentum), masing-


Piperacea habitus berupa terna masing kecil tanpa hiasan bunga,
atau tumbuh-tumbuhan berkayu berkelamin tunggal atau banci
seringkali memanjat dengan dengan 1-10 benang sari; putik
menggunakan akar-akar pelekat, terdiri 1-6 dan buah (kebanyakan
dengan daun-daun tunggal yang 3), dengan 1-6 kepala putik,
duduknya tersebar atau berkarang beruang 1 dengan 1 bakal biji yang
dengan atau tanpa daun-daun tegak pada dasarnya.
penumpu. Bungsa tersusun dalam 679.
bunga majemuk yang disebut
680.

681. Gambar 4.4 Artocarpus integra (nangka)


682.Keterangan: 695. Tumbuhan kategori
683. 1. Bunga jantan; 2. Bunga betina; 3. Daun pohon, buah semu majemuk, bentuk daun
(folium); 4. Tangkai daun; 5. Batang; 6.
Tangkai bunga; 7. Benang sari; 8.Ujung daun;
ovale, memiliki getah sebagai
9. Bekas kepala putik perlindungan diri, memiliki 2015 spesies.
684. Klasifikasi Termasuk kedalam suku Moreceae, nama
685. kingdom : Plantae ilmiahnya adalah
686. divisi : Spermatophyta Artocarpusheterophyllus. Dalam bahasa
687. sub divisi : Angiospermae inggris nangka dikenal sebagai jackfruit.
688. kelas : Dicotyledoneae Nangka tumbuh dengan baik di iklim
689. ordo : Urticales tropis sampai dengan lintang 25
690. famili : Moraceae celciuseutara maupun selatan. Tanaman
691. genus : Artocarpus ini menyukai wilayah dengan curah hujan
692. spesies : A.integra lebih dari 1500 mm pertahun dimana
693. musim keringnya tidak terlalu keras.
694. Deskripsi: Nangka kurang toleran terhadap udara
dingin, kekeringan dan penggenangan.

37
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

Nangka umunya berukuran sedang, eksokarp yang lunak. Keping bijinya tidak
sampai sekitar 20 metertingginya. setangkup dan keping biji berkeping dua
Walaupun ada yang mencapai 30 meter, (Dicothyledone). Akar tunggang, Akar
batang bulat, silindris,sampai berdiameter buah pohon nangka termasuk ke
1 meter. Biji berbentuk bulat lonjong dalamakar tunggang karenaakar
sampai jorong agak gepeng, panjang 2- 4 lembaganya tumbuh terus menjadi akar
cm, berturut-turut tertutup oleh kulit biji pokok yang bercabang-cabang menjadi
yang tipis coklat yang sepertikulit, akar yang lebih kecil lagi.
endocarp yang liat keras keputihan dan
696.

697. Gambar 4.5 Amaranthus sp. (bayam)


698.Rumus: * ♀ K(5)C0A5G1 bentuk daun ovate. Tanaman
699.Keterangan: annual. Batang utama tegak
700. 1. Kelopak (calyx); 2. Putik (pistillum);
3.Benang sari (stamen); 4. Daun (folium); 5.
dengan beberapa cabang lateral
Batang (caulis); 6. Bract membentuk semak dalam
701. Klasifikasi pertumbuhannya. Beberapa jenis
702. kingdom : Plantae bayam memiliki cabang lateral
703. divisi : Spermatophyta lebih pendek. Tinggi tanaman
704. sub divisi : Angiospermae dapat mencapai 150 cm. Batang
705. kelas : Dicotyledoneae terutama hijau muda atau
706. ordo : Caryophyllales kemerahan. Daunnya sederhana
707. famili : Amarantaceae dengan tulang daun yang jelas
708. genus : Amaranthus berkisar dari warna hijau muda,
709. spesies : Amaranthus hijau sampai kemerahan. A.
sp. tricolor termasuk jenis varietas
710. bayam cabut. Varietas lainnya
711. Deskripsi: adalah A. dubius yang termasuk
712. Merupakan bayam petik dengan daun lebar
tanaman dikotil dengan batang berwarna hijau tua atau kemerah-
berair, permukaan daun kasap, merahan dengan masa vegetatif
ujung daun acute, tepi daun entire, yang lebih lama dan akar
tunggang.

38
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

713.

714.
715. Gambar 4.6 Mirabilis jalapa (bunga pukul empat)
716.
717. Rumus: * ♀ K(5)C(5)A5G1 semak, tumbuhan ini umumnya
718.Keterangan: dijumpai pada tanah kapur,
719. 1. Kelopak (calyx); 2. Daun (folium); 3. dijumpai pada iklim tropis, dan
Tangkai daun (petiolus).; 4 Putik (pistillum).; 5.
Benang sari (stamen); 6. Mahkota (corolla); 7.
tumbuh optimal pada ketinggian
Bunga (flos) ; 8. Batang (caulis) 1500dpl. Susunan akar serabut
720. Klasifikasi (Apex adventicia). Bentuk batang
721. kingdom : Plantae teres (bulat), permukaan batang
722. divisi : Spermatophyta sulcatus (beralur), arah tumbuh
723. sub divisi : Angiospermae batang scandens (memanjat). Alat
724. kelas : Dicotyledoneae penunjang cabang pembelit
725. ordo : Caryophyllales dengan percabangan monopodial
726. famili : Nyctaginaceae dan arah tumbuh cabang
727. genus : Mirabilis horizontalis (mendatar). Termasuk
728. spesies : M. jalapa daun tidak lengkap, daun tunggal,
729. daun bertangkai, bangun daun
730. Deskripsi: delta (deltoideus) dan bagian
731. Merupakan terlebar di pangkal tengah bagian
tumbuhan dengan kategori semak, daun. Bunga memiliki carpella : 5
bentuk daun opposite whorled, menyatu, susunan parakap, letak
permukaan daun kasap, memiliki ovarium : Inferus, melekat di
400 spesies, aktinomorf, buah petala, stylus: 5, stigma: 5 dengan
kurung. kembang pukul empat: jenis kelamin hermaprodit dan
Habitus merupakan tumbuhan simetri bunga : zygomorf
732.

39
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

733.

734. Gambar 4.7 Antigonon leptotus (air mata pengantin)


735. Rumus: * ♀ T5A(8)G3 bentuk daun reniform, tulang daun
736. Keterangan: selang-seling, opposite sessile, tepi
737. 1. Mahkota (corolla); 2. Benang daun entire, daun semu. hibitus
sari (stamen); 3. Putik (pistillum).; 4. semak, tumbuhnya musiman dan
Batang (caulis); 5. Daun (folium); 6. memiliki tinggi 50-80 cm. Batang
Tangkai daun (petiolus); 7. Tangkai tegak, bulat dan permukaan licin,
bunga. pada buku tumbuh daun dan
738. cabang. Daun tunggal berbentuk
739. segitiga memiliki panjang 5-8 cm
740. dan lebar 5-10 cm,bagian ujung
741. runcing dan panggkal tumpul, tepi
742. Klasifikasi rata dan pertulangan daun
743. kingdom : Plantae menyirip warna hijau keputih-
744. divisi : Spermatophyta putihan. Bunga tunggal berbentuk
745. sub divisi : Angiospermae terompet, memiliki benang sari 6
746. kelas : Dicotyledoneae pipih dan berwarna merah, tangkai
747. ordo : Polygonales sari melengkung kedalam dengan
748. famili : Polygonaceae pangang 3 cm, pajang mahkota 5
749. genus : Antigonon cm dan diameter 1-1,5 cm. Buah
750. spesies : A. leptotus berbentuk kecil, keras dan
751. mengkerut dengan diameter 5 mm,
752. Deskripsi: bagian dalam putih dan lunak
753. Merupakan memiliki akar tunggang berwarna
tumbuhan dengan memiliki batang putih.
berair, ujung daun acuminate,
1. Ordo Piperales
40
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

754. Kebanyakan terdiri atas daun penumpu besar yang memeluk


tumbuhan yang berbatang basah, kadang- batang atau merupakan suatu selaput
kadang juga tumbuhan berkayu dengan bumbung. Bunga majemuk cymeus,
daun tunggal. Bunga amat kecil, di ketiak biasanya berupa bunga periuk. Bunga
daun-daun pelindung dan semuanya telanjang atau dengan tenda bunga,
tersusun dalam bulir atau bunga lada. berkelamin tunggal. Tenda bunga 2 x 2,
Tenda bunga tidak ada. Benang sari benang sari sama banyak dan berhadapan
berjumlah 1-10, bakal buah 1-4 apokarp dengan daun-daun tenda tadi. Bakal buah
atau sinkarp, masing-masing dengan 1 tenggelam atau menumpang dengan 1 atau
bakal biji yang atrop. Biji besar dengan 2 tangkai putik, beruang 1 dengan 1 bakal
lembaga yang kecil. Di samping biji pada dasarnya. Buah berupa buah
endosperm dalam biji kadang-kadang keras atau buah batu. Seringkali
terdapat juga perisperm (Tjitrosomo dkk, terkumpul merupakan buah majemuk atau
1983). buah semu. Banyak di antaranya yang
755. Pada ordo ini terdapat satu buahnya dapat dimakan baik sebagai buah
famili yaitu piperaceae. Piperaceae adalah maupun diolah dijadikan makanan lain
tumbuhan berbatang basah atau perdu, (Tjitrosoepomo, 2005).
seringkali memanjat dengan daun tunggal 3. Ordo centrospermae
yang duduknya tersebar atau berkarang. 758. Tumbuhan yang termasuk
Kadang-kadang terdapat daun penumpu, dalam ordo ini adalah tanaman yang
kadang-kadang juga tidak. Bunga tersusun kebanyakan berupa terna, seringkali
sebagai bulir atau bunga lada, amat kecil, dengan cara penebalan sekunder yang
tanpa tenta bunga, berkelamin tunggal tapi istimewa. Daun tunggal, biasanya tanpa
ada kalanya banci. Buah berupa buah batu daun penumpu. Bunga banci, atau
dan selalu memiliki sel-sel minyak berkelamin tunggal karena adanya reduksi
(Tjitrosoepomo, 2005). dari salah satu alat kelaminnya
2. Ordo Urticales aktinomorf, berbilang 5 dengan hiasan
756. Merupakan tanaman terna bunga yang tunggal atau ganda, atau
atau tumbuhan berbatang berkayu dengan mempunyai tenda bunga yang terdiri atas
daun tunggal yang berdaun penumpu dan dua karangan. Benang sari dalam 1
duduk tersebar. Bunga dalam bunga lingkaran, berhadapan dengan daun tenda,
majemuk yang cymeus. Kebanyakan atau dalam 2 lingkaran, jarang lebih atau
bunga-bunga itu berkelamin tunggal, kurang. Bakal buah menumpang atau
kecil, aktinomorf, tenda bunga berwarna tenggelam, kebanyakan beruang 1 dengan
hijau, berbilang 4-5, lepas atau berlekatan. 1-10 bakal biji yang kampilotrop dan
Jumlah benang sari sama dengan jumlah hamper selalu mempunyai 2 selaput kulit
daun tenda bunga dan duduk berhadapan biji. Biji mempunyai perispora dan
dengan daun-daun tenda tersebut. Bakal lembaga yang bengkok (Tjitrosoepomo,
buah menumpang, beruang 1 dengan 1 2005).
bakal biji. Persarian kebanyakan 4. Ordo polygonales
berlangsung secara anemogam. Buahnya 759. Terdiri dari famili
buah keras atau buah batu. Dalam polygonaceae. Tumbuhan yang termasuk
epidermis daun terutama seringkali dalam famili ini adalah tumbuhan yang
ditemukan sistolit (Tjitrosomo, 1983). berupa terna, perdu, atau pohon-pohonan
757. Salah satu Famili dari ordo dengan daun tersebar dan selaput
ini adalah moraceae. Tumbuhan yang bumbung yang membalut batang. Bunga
termasuk dalam famili ini adalah dengan tenda bunga atau mempunyai
tumbuhan berbatang berkayu jarang sekali kelopak dan mahkota, banci atau
berupa terna, menghasilkan getah. Daun berkelamin tunggal, aktinomorf, berbilang
tunggal duduk tersebar, seringkali dengan 2-3 atau 5. Benang sari 4-12, kebanyakan
41
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

6-9. Bakal buah dikelilingi oleh sebuah 767. Mulyani, S. 2006. Anatomi
cakram, mempunyai 2-3 tangkai putik, Tumbuhan. Yogyakarta: Kanasius.
beruang 1 dengan 1 bakal biji pada dasar 768. Tjitrosoepomo, G. 2005.
yang kebanyakan atrop kadang-kadang Taksonomi Tumbuhan Obat-
anatrop. Buahnya buah keras yang pipih obatan. Gadjah Mada University
atau bersegi 3, seringkali dibalut oleh Press: Yogyakarta
tenda bunga. Biji mempunyai endosperm
tetapi tanpa perisperm (Tjitrosoepomo, 769. Tjitrosomo, Siti Sutarmi., dkk.
2005). 1983. Botani Umum 3. Penerbit
760. Angkasa: Bandung
761. KESIMPU 770.
LAN
771.
762.
763. Berdasarkan 772.
praktikum yang dilakukan maka
773.
diperoleh kesimpulan yang
termasuk ordo piperaceae 774.
contohnya Piper betle (sirih),
Piper aduncum (sirih kayu) dan 775.
Paperomia sp. (Daun kaca). Pada
776.
ordo moraceae yakni Artocarpus
integra (nangka). Pada ordo 777.
amaranthaceae yakni Amaranthus
sp. (bayam liar). Pada ordo 778.
nyctaginaceae yakni Mirabilis 779.
jalapa (kembang pukul empat) dan
pada caryophyllaceae yakni 780.
Antigonon leptotus (air mata
pengantin) dengan berbagai 781.
macam bagian-bagiannya. 782.
764.
765. DAFTAR PUSTAKA 783.
766. Kimball, J.W. 1983. Biologi Edisi 784.
Kelima. Jakarta: Erlangga.
785.
786. Mengenal Ciri-Ciri dari Kelompok Angiospermae Kelas Dicotyledoneae
Ordo Malpighiales, Malvales dan Capparales
787. Desy Nita Amalia
788. 1307025034
789. Program Studi Biologi, Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Mulawarman-
Samarinda 75123
790. 2015
791.
792. ABSTRAK
793. Mengenal ciri-ciri dari kelompok Angiospermae Kelas Dicotyledoneae Ordo
Malpighiales, Malvales dan Capparales oleh Desy Nita Amalia 2015. Angiospermae berlainan
dengan kelompok-kelompok tumbuhan yang sampai sekarang telah dibicarakan pada
tumbuhan biji tertutup itu bakal bijinya selalu diselubungi oleh suatu badan yang berasal dari
42
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

daun-daun buah yang dinamakan bakal buah. Tujuan dari praktikum ini adalah untuk
mengenal ciri-ciri kelompok Angiospermae dari spesies Mutingia calabura (seri), Carica
papaya (Pepaya), Garcinia magostana (manggis), Passiflora quadrangularis (markisa), Bixa
orellana (Geligam), Hibiscus rosa-sinensis (kembang sepatu) dan Durio kutjensis (lay).
Metode yang digunakan dalam praktikum ini adalah deskriptif dengan mengamati bentuk,
bagian-bagian, memberi keterangan dan klasifikasi dari setiap spesies. Hasil pengamatan
yang telah didapatkan yaitu ciri-ciri dari kelompok Angiospermae dari spesies Mutingia
calabura (seri), Carica papaya (Pepaya), Garcinia magostana (manggis), Passiflora
quadrangularis (markisa), Bixa orellana (Geligam), Hibiscus rosa-sinensis (kembang sepatu)
dan Durio kutjensis (lay) yakni yang termasuk ordo malpighiales antara lain ialah Garcinia
magostana (manggis). Pada ordo malvales antara lain Mutingia calabura (seri), Bixa orellana
(Geligam), Hibiscus rosa-sinensis (kembang sepatu) dan Durio kutjensis (lay). Pada ordo
capparales yakni Carica papaya (Pepaya) dan pada ordo parietals yakni Passiflora
quadrangularis (markisa).
794. Kata kunci: Angiospermae, Malpighiales, Malvales dan Capparales
795. PENDAHULUAN perkembangbiakan generative pada
796. Tumbuh-tumbuhan tumbuhan biji adalah bijinya. Biji terdapat
yang tergolong dalam kelas ini dalam buah, dan buah berasal dari bunga
meliputi terna, semak-semak, (Tjitrosoepomo, 1983).
perdu maupun pohon-pohon. 798. Berainan dengan
Dicotyledoneae dapat dibedakan kelompok-kelompok tumbuhan
menjadi 3 anak kelas yaitu : yang sampai sekarang telah
Monochlamyceae (apetalae), dibicarakan pada tumbuhan biji
Dialypetalae, dan sympetalae. tertutup ini bakal bijinya selalu
Yang perbedaannya terletak dalam diselubungi oleh suatu badan yang
ada dan tidaknya daun.daun berasal dari daun-daun yang
mahkota (petalae) dan bagaimana dinamakan bakal buah, yang
susunan daun-daun mahkota kemudian kadang-kadang beserta
tersebut (Tjitrosoepomo, 2010). bagian lain dari bunga akan
797. Dialypetalae, warga anak tumbuh menjadi biji terdapat
kelas ini meliputi ternak, semak, perdu, didalamnya. Karena tempat bakal
dan pohon-pohon yang sesuai dengan biji yang tersembunyi itu serbuk
namanya sebagai ciri utamanya sari tidak dapat secara langsung
menunjukan adanya hiasan bunga ganda, sampai pada bakal biji, melainkan
jadi jelas dapat dibedakan dalamkelopak mula-mula jatuh diluar bakal buah,
dan mahkota, sedang daun-daun pada suatu alat (organ) yang
mahkotannya bebas satu sama yang lain disebut kepala putik yang biasanya
(Tjitrosoepomo, 2010). Dari suatu dengan bakal buah bersambungan
tumbuhan dapat diperoleh tumbuhan baru, dengan tangkai kepala putik
dengan lain perkataan: tumbuhan dapat (Tjitrosoepomo, 2010).
memperbanyak diri atau berkembang 799. Klasifikasi
biak. Yang dapat menjadi tumbuhan baru angiospermae dibagi menjadi dua
adalah suatu bagian tubuh tumbuhan, yang subkelas, yaitu dikotiledon dan
kemudian memisahkan diri atau oleh monokotiledon, kelompok
manusia dengan sengaja dipisahkan dari dikotiledon lebih besar dengan
tumbuhan yanag lama. Bagian tumbuhan jumlah kira-kira 200.000 spesies
yang kemudian dapat tumbuh menjadi digolongkan kedalam lebih dari
individu baru itu dinamakan: alat 250 famili. Para botaniwan
perkembangbiakan. Adapun alat percaya bahwa dikotiledon
43
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

merupakan subkelas yang lebih tua April 2015. Bertempat di


dan bahwa monokotiledon berasal Laboratorium Anatomi dan
dari cabang dikotiledon pada Sistematika Tumbuhan. Fakultas
tingkatan dini dalam evolusi, pada Matematika dan Ilmu Pengetahuan
waktu itu hanyalah dikotiledon Alam, Universitas Mulawarman,
primitif mungkin hanya bentuk- Samarinda.
bentuk berkayu telah timbul secara 806.
perlahan. Karena pembuluh- 807. Alat dan Bahan
pembuluh pada dikotiledon dan 808. Alat yang
monokotiledon itu muncul secara digunakan adalah Lup. Disecting
terpisah, maka divergensi ini telah set dan Lup. Bahan yang
terjadi sebelum evolusi pembuluh digunakan adalah Mutingia
dikotiledon moyangnya calabura (seri), Carica papaya
(Tjitrosomo, 1983). (Pepaya), Garcinia magostana
800. Akar, batang, daun, (manggis), Passiflora
serta bagian-bagian tumbuhan quadrangularis (markisa), Bixa
lainnya merupakan bagian-bagian orellana (Geligam), Hibiscus
yang secara langsung berguna rosa-sinensis (kembang sepatu)
untuk mempertahankan kehidupan dan Durio kutjensis (lay).
(untuk penyerappan makanan,. 809.
(Kimball, 1983). 810. Cara Kerja
801. 811. Cara kerja dalam
802. METODE praktikum yaitu digambar dan dibuat
803. deskripsi tumbuhan yang diamati.
804. Waktu dan Tempat Digambar diagram bunga dan rumus
805. Praktikum ini bunga dari bahan yang dibawa.
dilaksanakan pada Hari Senin, 6
812.
813. HASIL DAN PEMBAHASAN
814.
815. Dari praktikum yang telah dilakukan maka diperoleh hasil sebagai
berikut:
816.

817. Gambar 5.1 Mutingia calabura (seri)


818.Rumus: * ♀ K(5)C(5)A5G1 820. 1. Daun (folium); 2. Tangkai daun
819.Keterangan: (petiolus); 3. Batang (caulis); 4. Tangkai buah;

44
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

5. Buah; 6. Bunga; 7. Tangkai bunga; 8. Putik 825. kingdom : Plantae


(pistillum); 9. Benang sari (stamen); 10. 826. divisi : Spermatophyta
Kelopak (calyx); 11. Mahkota (corolla)
821.
827. sub divisi : Angiospermae
822. Deskripsi: 828. kelas : Dicotyledoneae
823. Merupakan tumbuhan 829. ordo : Malvales
dengan lebar daun 2,6 cm, panjang 830. famili : Mutingiaceae
daun 7,3 cm, panjang tangkai buah 2,6 831. genus : Mutingia
cm, panjnag tangkai bunga 2 cm, 832. spesies : Mutingia
panjang mahkota 0,9 cm dan lebar calabura
mahkota 0,8 cm. 833.
824. Klasifikasi: 834.
835.

836. Gambar 5.2 Passiflora quadrangularis (markisa)


837.Rumus: * ♀ K(5)C(5)A5G1 843. kingdom : Plantae
838.Keterangan: 844. divisi : Spermatophyta
839. 1. Batang (caulis); 2. Tangkai daun
(petiolus); 3. Tangkai buah; 4. Daun (folium); 5.
845. sub divisi : Angiospermae
Kelopak (calyx); 6. Mahkota (corolla); 7. Urat 846. kelas : Dicotyledoneae
daun; 8. Ovary; 9. Putik (pistillum); 10. Benang 847. ordo : Parietales
sari (stamen); 11. Corona; 12. Biji; 13. Ariel; 848. famili : Passifloraceae
14. Bract 849. genus : Passiflora
840. 850. spesies : P. quadrangularis
841. Deskripsi: 851.
842. Merupakan tumbuhan 852.
dengan kategori merambat, dibawah 853.
benang sari ada rambut-rambut yang
disebut corona, memiliki 3 kepala putik
854.

45
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

855.

856. Gambar 5.3 Bixa orelana (geligam)


857.
858.Rumus: * ♀ K(4)C5A∞G1 (berbelah dua), daun berwarna merah
859.Keterangan: saat muda, pangkal daun swollen/
860.1. Batang (caulis); 2. Tangkai daun (petiolus);
3. Daun (folium); 4. Tangkai bunga; 5.
membengkok.
Kelopak; 6. Mahkota; 7. Putik; 8. Benang sari; 863.
9. Bunga; 10. Integumen; 11. Plasenta; 12. 864. kingdom : Plantae
Biji 865. divisi : Spermatophyta
861. Deskripsi: 866. sub divisi : Angiospermae
862. Merupakan tumbuhan 867. kelas : Dicotyledoneae
dengan dibungkus bract, calyx keras, 868. ordo : Malvales
buah superior/ menumpang, dinding 869. famili : Bixaceae
anterior termodifikasi, biji integumen 870. genus : Bixa
46
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

871. spesies : Bixa orelana


872.

873.
874. Gambar 5.4 Hibiscus rosa-sinensis (kembang sepatu)
875.Rumus: * ♀ K5+5C5A∞G5 dengan banyak benang sari,
876.Keterangan: tangkai sari bersatu dalam tabung.
877. 1. Tangkai bunga; 2. Batang; 3.
Tangkai daun; 4. Mahkota; 5. Kelopak; 6.
880. kingdom : Plantae
Kelopak tambahan; 7. Putik; 8. Benang sari 881. divisi : Spermatophyta
878. Deskripsi: 882. sub divisi : Angiospermae
879. Merupakan 883. kelas : Dicotyledoneae
tumbuhan dengan tipe bunga 884. ordo : Malvales
aktinomorf, biseksual, buah 885. famili : Malvaceae
kapsul, habitat herbal atau semak, 886. genus : Hibiscus
kelopak berjumlah 5 andorecium 887. spesies : Hibiscus rosa-
sinensis

47
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

888.

889.
890.
Gambar 5.5 Durio kutjenesis (lay)
891.Rumus: * ♀ K5C5A∞G1 tumbuhan dengan putik superior,
892.Keterangan: monocarpel, sisa benang sari banyak
893.1. Tangkai daun (petiollus); 2. Batang
dan yang biasanya dimakan dinamakan
(caulis); 3. Daun (folium); 4. Ujung daun
ariel
(apex folii); 5. Buah (fructus); 6. Biji
896. kingdom : Plantae
(semen); 7. Alur; 8. Mahkota (corolla); 9.
897. divisi
Kelopak (calyx); 10. Putik (pistillum); 11. : Spermatophyta
Benang sari (stamen) 898. sub divisi : Angiospermae
894. Deskripsi: 899. kelas : Dicotyledoneae
895. Panjang daun 28,9 cm, 900. ordo : Malvales
lebar daun 12,3 cm, panjang tangkai 901. famili : Malvaceae
daun 2,3 cm, warna daun hijau diatas 902. genus : Durio
coklat keemasan dibawah, warna 903. spesies : Durio kutjenensis
batang coklat keemasan. Merupakan

48
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

904.

905.
906. Gambar 5.6 Garcinia mangostana (manggis)
907.Rumus: * ♀ K4C4A∞G5 10,5 cm, panjang tangkai daun 2,2
908.Keterangan: cm, warna daun atas berwarna
909. 1. Batang; 2. Tangkai daun; 3. Daun;
4. Buah; 5. Kelopak; 6. Ariel; 7. Mahkota; 8.
hijau tua dan di bawahnya
Putik; 9. Benang sari berwarna hijau muda
910. Deskripsi: 912.
911. Merupakan 913. kingdom : Plantae
tumbuhan dengan berupa pohon 914. divisi : Spermatophyta
atau perdu, kulit batang bergetah, 915. sub divisi : Angiospermae
buah bacca, daun keras, ovary 916. kelas : Dicotyledoneae
superior, tidak mempunyai stilus, 917. ordo : Mapighiales
corolla mudah lepas, calyx kuat, 918. famili : Clusiaceae
panjang daun 15 cm, lebar daun 919. genus : Garcinia
920. spesies : G. mangostana

49
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

921.

922. Gambar 5.7 Carica papaya (pepaya)


923.Rumus: * ♀ K5C5A0G5, *♂K(5)C5A10G0 927. Deskripsi:
924.Keterangan: 928. Merupakan
925. 1. Tangkai bunga; 2. Kelopak; 3.
Mahkota; 4. Benang sari; 5. Batang; 6. Daun; 7.
tumbuhan unisexual, termasuk
Ovary; 8. Bunga ♂; 9. Bunga ♀; 10. Buah; 11. dikotil, pertulangan daun menjari,
Biji memiliki getah disekujur tubuhnya
926. sebagai alat pertahanan di
929.
930. Ordo dari guttiferales berkayu, dengan bunga banci,
sebagian besar berupa semak, perdu atau daun bunga tunggal bertulang daun
pohon dengan batang berkayu, daun menjari yang duduknya tersebar,
tunggal berhadapan, dengan atau daun mempunyai daun penumpu,
penumpu, bunga hampir selalu banci, aktinomorf atau bersimetri banyak,
dengan kelopak dan daun-daun mahkota daun kelopak 5, daun mahkota 5,
yang bebas, kebanyakan berbilang 5 benang sari banyak, dan biasanya
benang sari sama banyaknya dengan buahnya buah kendaga, contohnya
jumlah daun mahkota jika lebih beberkas. Bixa orellana
Putik dengan bakal buah yang 932. kingdom : Plantae
menumpang, contohnya Garcinia 933. divisi : Spermatophyta
mangostana 934. sub divisi : Angiospermae
935. kelas : Dicotyledoneae
931. Ordo dari parietales sebagian 936. ordo : Brassicales
besar berupa pohon atau semak
50
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

937. famili : Caricaceae yang merupakan semak kecil yang


938. genus : Carica batangnya tidak berkayu, daun tunggal
939. spesies : C. papaya berbagi atau majemuk menjari, duduknya
940. Ordo dari malvales tersebar menurut rumus 3/8 biasanya
biasanya tumbugan berkayu, jarang terkumpul pada ujung batang atau cabang.
berupa terna. Daun tunggal kadang- 943.
kadang mempunyai daun penumpu, 944. KESIMPU
duduknya tersebar, bunga banci, jarang LAN
berkelamin tunggal, aktinomorf. Daun 945. Dari hasil pengamatan
kelopak 4-5, bebas atau berlekatan , diperoleh kesimpulan yaitu dari
tersusun seperti kutup. Daun mahkota juga spesies Mutingia calabura (seri),
4-5, kebanyakan bebas dengan susunan Carica papaya (Pepaya), Garcinia
seperti katup, kadang-kadang tidak magostana (manggis), Passiflora
terdapat. Benang sari umumnya banyak quadrangularis (markisa), Bixa
atau 2 x jumlah daun mahkota, tidak orellana (Geligam), Hibiscus
berlekatan, tetapi sering tersusun dalam 5- rosa-sinensis (kembang sepatu)
10 berkas, contohnya Muntingia dan Durio kutjensis (lay) yakni
calabora. yang termasuk ordo malpighiales
antara lain ialah Garcinia
941. Famili dari dilleniaceae magostana (manggis). Pada ordo
adalah perdu atau liana, daun berseling malvales antara lain Mutingia
atau tersebar, tunggal, dengan atau tanpa calabura (seri), Bixa orellana
daun penumpu, berkelamin 2, daun (Geligam), Hibiscus rosa-sinensis
kelopak, daan daun mahkota tersusun (kembang sepatu) dan Durio
secara penting. Daun kelopak 5, lepas atau kutjensis (lay). Pada ordo
melekat pendek daun mahkota 2-5. capparales yakni Carica papaya
942. Famili tiliaceae adalah (Pepaya) dan pada ordo parietals
tumbuhan berkayu, jarang berupa terna. yakni Passiflora quadrangularis
Daun tunggal kadang-kadang berlekuk, (markisa).
mempunyai daun penumpu, duduknya 946.
tersebar. Bunga banci, jarang berkelamin 947. DAFTAR PUSTAKA
tunggal, aktinomorf. Daun kelopak 4-5,
bebas atau berlekatan, tersusun seperti 948. Campbell, N.A., J. B, Reece., L.
katup. Daun mahkota juga 4-5, G, Mitchell. 2002. Biologi Edisi
kebanyakan bebas dengan susunan seperti kelima Jilid 2. Yogyakarta:
katup. Famili bombaceae merupakan Erlangga
tumbuhan pohon-pohon yang dapat 949. Tjitrosoepomo, G. 2004.
menjadi tinggi besar, mempunyai sisik Taksonomi Tumbuhan
atau rambut-rambut bintang, daun tunggal (Spermatophyta). Yogykarta:
dan majemuk menjari, duduknya tersebar Gajah Mada University Press.
dengan daun penumpu. Famili bixaceae
merupakan tumbuhan pohon atau perdu. 950. Tjitrosomo, G. 1983. Botani
Daun tunggal bertulang daun menjari Umum. Bandung: Penerbit
yang duduknya tersebar, mempunyai daun Angkasa.
penumpu. Famili passifloraceae 951. Kimball, J. W. 1983. Biologi
merupakan tumbuhan pohon atau semak Edisi Kelima Jilid 2. Jakarta:
berkayu, banyak pula berupa tumbuhan Erlangga.
memanjat yang menggunakan salur-salur
dahan yang muncul dari ketiak daun. 952.
Famili caricaceae merupakn tumbuhan 953.
51
Jurnal Praktikum Phanerogamae
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
Semester IV TA. 2015/2016
Email: dessy.miracle@yahoo.com

954. 958.

955. 959.

956. 960.

957. 961.

52
962. Mengenal ciri-ciri dan sifat umum pada kelompok Solanales, Gentianales
dan Lamiales dan famili Apocynaceae, Solanaceae, Convolvulaceae, Verbenaceae,
Oleaceae dan Lamiaceae.
963. DESY NITA AMALIA
964. 1307025034
965. Mahasiswa Program Studi S1 Biologi
966. Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
967. FMIPA Universitas Mulawarman - Samarinda 75123
968. 2015
969.
970. ABSTRAK
971.
972. Disusun oleh Desy Nita Amalia 2015.Mengenal ciri-ciri dan sifat umum pada
kelompok Solanales, Gentianales dan Lamiales dan famili Apocynaceae, Solanaceae,
Convolvulaceae, Verbenaceae, Oleaceae dan Lamiaceae.Praktikum ini bertujuan untuk
mengetahui bagaimana ciri umum, habitat dari famili Apocynaceae, Solanaceae,
Convolvulaceae, Verbenaceae, Oleaceae dan Lamiaceae.Praktikum ini dilaksanakan pada hari
Senin, 13 April 2015 pada pukul 07.30-09.00 WITA, bertempat di Laboratorium Anatomi dan
Sistematika Tumbuhan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas
Mulawarman, Samarinda. Metode yang dilakukan dengan cara dideterminasi, diidentifikasi
dan diberi klasifikasi. Hasil yang didapatkan adalah suku Solanaceae mahkota berbentuk
corong bentuk terompet, bentuk piring atau bentuk roda. Suku Lamiaceae biasanya
mempunyai kelenjar-kelenjar minyak atsiri yang memberikan bau yang sedap, mahkota
berlekatan berbentuk buluh. Suku Apocynaceae sering bergetah, bunga dalam anak payung.
Suku Convolvulaceae kebanyakan tumbuh-tumbuhan membelit, sering dengan getah,
mahkota berdaun lekat, dengan taju dalam tunas terletak seperti katup, melipat. Suku
Oleaceae bunga dalam anak payung atau malai, kelopak bentuk lonceng. Suku Verbenaceae
kelopak berdaun lekat, mahkota berdaun lekat, dengan tepian yang sering berbibir 2 sedikit.
Sehingga dapat disimpulkan bahwa Allamanda catharica(Alamanda) termasuk ke dalam
famili Apocynaceae yang memiliki benang sari 4 bebas, 1 putik, kelopak dengan 5 daun
kelopak yang berlekatan, mahkota terdiri dari 5 daun mahkota yang bebas, aktinomorf dan
biseksual, berbeda dengan Ipomoea aquatic (kangkung) yang termasuk famili
Convolvulaceae dengan benang sari 5 bebas, 1 putik, kelopak dengan 5 daun kelopak yang
berlekatan yang berbentuk seperti lonceng, mahkota terdiri dari 5 daun mahkota yang bebas,
aktinomorf, berkelamin ganda dan memiliki getah latek.
973.
974. Kata kunci: Angiospermae, Apocynaceae, Solanaceae, Convolvulaceae,
Verbenaceae, Oleaceae dan Lamiaceae.

53
975. PENDAHULUAN akarnya. Pembuluh yang teratur dan
976. tersusun melingkar. Daun dengan venasi
977. Angiosperma adalah menjala berbentuk penninervis, daun pada
tanaman berbunga di dunia, yang umumnya mempunyai tangkai dan helain
merupakan anggota Filum Angiospermae, daun yang melebar. Bunga pada umumnya
kadang-kadang disebut “Divisi kelipatan 5 atau 4 dan jarang kelipatanya 3.
Anthophyta.” Nama “angiosperma” berasal Embrio biji mempunyai 2 kotiledon, jarang
dari bahasa Yunani “angeion,” yang berarti hanya 1 ,3 dan 4 kotiledon Kelas
“wadah,” dan “sperma,” yang berarti magnoliopsida terdiri atas 5 subkelas,
“benih”, seperti tanaman berbunga yaitu: Magnoliidae, Hamamelidae,
bereproduksi dengan mengembangkan Caryophillidae, Rosidae dan Asteriade
benih tertutup. Angiosperma adalah (Sudarsono, 2005).
tumbuhan vaskular yang seringkali 980. BangsaTubiflorae
menarik ketika bereproduksi, harum dan (Solanales, Personatae) merupakan suatu
cerah sumbu reproduksi berwarna dan bangsa yang besar, terutama terdiri atas
karpel yang terkait dan kelopak, yang terna, jarang berupa tumbuhan berkayu,
umumnya dikenal sebagai bunga (Kimball, daun tunggal, jarang majemuk, duduknya
1983). Angiospermae yaitu tumbuhan biji tersebar atau berhadapan, tanpa daun
tertutup. Hampir semua tumbuhan yang penumpu. Bunga banci, aktinomorf atau
ada di daratan merupakan angiospermae. lebih sering zigomorf, dengan kelopak dan
Angiospermae dibedakan atas dua kelas mahkota yang berlekatan, kebanyakan
yakni dikotil dan monokotil. Klasifikasi berbilangan 5. Benang sari dalam 1
angiospermae menjadi dikotiledon dan lingkaran, berhadapan dengan daun-daun
monokotiledon didasarkan sejumlah kelopak, dalam bunga yang zigomorf
perbedaan, yaitu perbedaan struktur jumlah benang sari berkurang karena ada
vegetatif (batang, daun, akar) dan struktur reduksi. Bakal buah sebagian besar
generatif (bunga dan biji) (Kimball, 1983). beruang 2, kadang-kadang beruang 1, tiap
978. Pada angiospermae ruang dengan 2 tembuni, menumpang,
mikrospora dan megaspora terbentuk jarang setengah tenggelam. Tiap ruang
dalam bunga. Pada umumnya bunga berisi 1 – banyak bakal biji, masing-
sempurna itu bunga yang memiliki masing dengan 1 lingkaran
mikrospora dan megaspora dan kemudian (Tjitrosoepomo, 2010).
membentuk dua macam spora. Mikrospora 981. Susunan Lamiales ialah satu
terjadi di dalam stamen (benang sari) dan takson dalam kumpulan asteridtumbuhan
megaspora di dalam pistillum. Stamen berbungadikotiledon. Pada masa dahulu,
dibagi menjadi struktur anter atau Lamiales mempunyai pembatasan yang
mikrosporangium yang ditunjang oleh terhad (umpamanya oleh Arthur Cronquist)
filamen. Serbuk sari di bentuk di dalam yang meliputi famili-famili utama seperti
anter. Meiosis pada setiap sel induk spora Lamiaceae (Labiatae), Verbenaceae, dan
menghasilkan pembentukkan empat Boraginaceae, serta beberapa famili yang
mikrospora kemudian masing-masing kecil. Kerja filogeni yang baru-baru ini
berkembang menjadi serbuk sari bersel dua menunjukkan bahawa Lamiales ialah
dengan dinding luar yang kasar. Satu sel polifili bagi susunan Scrophulariales dan
sel sari disebut sel tabung kemudian yang kedua-dua kumpulan ini kini biasanya
lainnya disebut dengan sel generatif digabungkan menjadi satu susunan tunggal
(Sudarsono, 2005). yang termasuk susunan Hippuridales dan
979. Kelas Plantaginales dahulu. Lamiales telah
magnoliopsida (dicoty-lodenae) terdiri atas menjadi nama yang lebih disukai untuk
tumbuhan berkayu dan herba adanya kumpulan gabungan yang jauh lebih besar
kambium membuat anggota–anggota kelas ini. Peletakan Boraginaceae tidak jelas,
magnoliiopsida mengalami mengalami tetapi kerja filogeni menunjukkan bahawa
pertumbuhan sekunder pada batang dan
54
famili ini tidak merupakan sebahagian Pengetahuan Alam, Universitas
Lamiales. (Mulyani, 2006). Mulawarman, Samarinda.
982. Oleh karena itu yang 988.
melatarbelakangi dilakukannya praktikum 989. Alat dan Bahan
kali ini yaitu mengetahui bagaimana ciri 990. Alat yang digunakan adalah
umum, habitat dari famili Apocynaceae, alat tulis dan kamera. Bahan yang
Solanaceae, Convolvulaceae, Verbenaceae, digunakan adalah Ipomoea aquatic
Oleaceae dan Lamiaceae. (kangkung), Jasminum sambac (melati),
983. Allamanda catharica(alamanda),
984. METODE Capsicum annuum (cabe), Orthosiphon
985. aristatus (kumis kucing), Lantara camara
986. Waktu dan Tempat (bunga tahi ayam) dan Plumeria rubra
987. Praktikum ini dilaksanakan (kamboja).
pada hari Senin, 13 April 2015 pada pukul 991. Cara Kerja
07.30-09.00 WITA. Bertempat di 992. Disiapkan alat dan bahan
Laboratorium Anatomi dan Sistematika yang diperlukan. Kemudian digambar
Tumbuhan Fakultas Matematika dan Ilmu secara morfologi dan digambar rumus
diagram bunganya di buku gambar serta
didokumentasikan.
993.

55
994. HASIL DAN PEMBAHASAN
995.

996. Gambar 6.1 Cabe (Capsicum annuum)


997. Keterangan: 1. Daun (folium); 2. Batang yang bebas danmahkota terdiri dari
(caulis); 3. Bunga (flos); 4. Putik (pistillum); 5. 5 daun mahkota yang berlekatan.
Benang sari (stamen); 6. Mahkota (corolla); 7.
Kelopak (calyx); 8. Placenta; 9. Carpel; 10. Biji
Aktinomorf, berkelamin ganda.
(semen). 1010. Menurut
998. Tjitrosoepomo (2010), suku
999. Klasifikasi: Solanaceae habitus berupa herba
1000. kingdom : Plantae atau perdu, jarang pohon. Daun
1001. divisi : tersebar atau berpasangan (tetapi
Spermatophyta tidak berhadapan), tunggal atau
1002. subdivisi : menyirip. Bunga beraturan,
Angiospermae kadang-kadang zygomorf, bixesual,
1003. kelas : kadang-kadang berkelamin tunggal,
Dicotyledoneae kebanyakan berbilangan 5, dengan
1004. ordo : Solanales kelopak dan mahkota yang berdaun
1005. famili : Solanaceae lekat; mahkota berbentuk corong
1006. genus : Capsicum bentuk terompet, bentuk piring atau
1007. spesies : C. annuum bentuk roda; benang sari 5, jarang
1008. 4; kepala sari sering menggantung
1009. Dari hasil atau saling menutup, beruang 2;
pengamatan, Capsicum annuum bakal buah menumpang,
(Cabe) memiliki bunga yang kecil kebanyakan beruang 2; bakal biji
dengan benang sari 5, 2 putik, banyak tiap ruangnya; tangkai putik
kelopak dengan 5 daun kelopak 1, bentuk benang. Buah buni atau
buah kotak .

56
1011.
1012. Gambar 6.2 Kumis kucing (Orthosiphon aristatus)
1013.
1014. Keterangan: 1. Batang (caulis); 2. Daun terna, jarang berupa tumbuhan berkayu,
(folium); 3. Bunga (flos); 4. Putik (pistillum); 5. dengan batang yang jelas berbentuk segi
Benang sari (stamen); 6. Mahkota (corolla); 7.
Kelopak (calyx); 8. Ovari.
empat (pada penampang melintangnya).
1015. Daun tunggal, jarang majemuk, duduk
1016. Klasifikasi: berhadapan atau berkarang, tanpa daun
1017. kingdom : Plantae penumpu, biasanya mempunyai kelenjar-
1018. divisi : kelenjar minyak atsiri yang memberikan
Spermatophyta bau yang sedap. Bunga dalam rangkaian
1019. subdivisi : yang bersifat simos, sering berupa tukal-
Angiospermae tukal yang rapat dalam ketiak-ketiak daun.
1020. kelas : Kelopak tidak gugur, berbilangan 4-5,
Dicotyledoneae tidak jarang berbibir 2. Mahkota berlekatan
1021. ordo : Lamiales berbentuk buluh, berbilangan 5 atau 6,
1022. famili : Lamiaceae jelas berbibir 2 atau bertaju yang tidak
1023. genus : sama besar, zigomorf atau kadang-kadang
Orthosiphon hampir aktinomorf. Benang sari tertanam
1024. spesies : O.aristatus pada buluh mahkota, biasanya ada 4, 2-2
1025. tidak sama panjang, kadang-kadang 2 + 2
1026. Dari hasil pengamatan, yang mandul atau sama sekali tidak ada,
Orthosiphon aristatus (kumis kucing) jarang lebih dari 4. Bakal buah
memiliki bunga yang kecil dengan benang menumpang, tersusun dari 2 daun buah
sari 4, 1 putik, kelopak dengan 5 daun yang membentuk 4 ruang yang hampir
kelopak yang bebas, mahkota terdiri dari 5 sempurna, pada tepi tiap daun buah
daun mahkota yang berlekatan, terdapat 2 tembuni. Sekat antara ruang-
aktinomorf, berkelamin ganda, tanpa ruang bakal buah kadang-kadang rusak,
stipula. sehingga tembuni kelihatan seakan-akan
1027. Menurut Tjitrosoepomo terletak di pusat. Tangkai putik dari
(2010), suku Lamiaceae umumnya berupa pangkal dalam daun buah (ginobasis),

50
jarang terminal pada ujung bakal buah. 1028.
Buah berbagi dalam 4 bagian, yang
masing-masing menyerupai buah kurung .
1029.

51
1030.
1031. Gambar 6.3 Bunga tahi ayam (Lantara camara)
1032.
1033. Keterangan: 1. Ovari; 2. Daun (folium); 3. 1045. Menurut
Batang (caulis); 4. Putik (pistillum); 5. Benang sari Tjitrosoepomo (2010), suku
(stamen); 6. Mahkota (corolla); 7. Kelopak (calyx).
Verbenaceae habitus berupa semak,
1034.
perdu atau pohon, sering memanjat.
1035. Klasifikasi:
Daun berhadapan atau dalam
1036. kingdom : Plantae
karangan, tunggal atau majemuk,
1037. divisi :
tanpa daun penumpu. Bunga
Spermatophyta
zygomorf, bixesual. Kelopak
1038. subdivisi :
berdaun lekat, terpancung atau
Angiospermae
dengan gigi taju 2-6, tetap melekat.
1039. kelas :
Mahkota berdaun lekat, dengan
Dicotyledoneae
tepian yang sering berbibir 2
1040. ordo : Lamiales
sedikit atau banyak, bertaju 4-5.
1041. famili :
Benang sari hampir seluruhnya 4,
Verbenaceae
kadang-kadang 2, terletak pada
1042. genus : Lantara
tabung mahkota, lepas; kepala sari
1043. spesies : L. camara
beruang 2. Staminodia ada atau
1044. Dari hasil
tidak. Tonjolan dasar bunga kecil.
pengamatan, Lantara camara
Bakal buah menumpang atau
(Bunga Tahi Ayam) memiliki bunga
beruang 2, dengan 1-2 biji tiap
yang kecil dengan benang sari 4, 1
ruang atau beruang 4, dengan bakal
putik, kelopak dengan 4 daun
biji tiap ruang, tangkai putik di
kelopak yang berlekatan, mahkota
ujung. Buah batu berdaging atau
terdiri dari 5 daun mahkota yang
berair, kadang-kadang buah pecah
berlekatan dengan tepian yang
atau buah kotak.
berbibir 2, zigomorf, berkelamin
ganda dan tanpa stipula.
1046.

51
1047.
1048. Gambar 6.4 Melati (Jasminum sambac)

52
1049. Keterangan: 1. Batang (caulis); 2. Daun ganda dan tidak memiliki daun
(folium); 3. Mahkota (corolla); 4. Kelopak (calyx); penumpu.
5. Putik (pistillum); 6. Benang sari (stamen); 7.
Bunga (flos).
1062. Menurut
1050. Tjitrosoepomo (2010), suku
1051. Klasifikasi: Oleaceae habitus berupa pohon,
1052. kingdom : Plantae tumbuhan memanjat atau perdu,
1053. divisi : sering berkayu. Daun berhadapan,
Spermatophyta tunggal atau majemuk. Daun
1054. subdivisi : penumpu tidak ada. Bunga dalam
Angiospermae anak payung atau malai, beraturan,
1055. kelas : biasanya bixesual. Kelopak bentuk
Dicotyledoneae lonceng, terpancung atau dengan
1056. ordo : Lamiales gigi atau lekukan. Daun mahkota
1057. famili : Oleaceae berlekatan dan bertaju 4 sampai
1058. genus : Jasminum lebih atau lepas dan kadang-kadang
1059. spesies : J. sambac teratur berlekatan berpasangan
1060. dengan perantaraan benang sari;
1061. Dari hasil mahkota jarang yang tidak ada
pengamatan, J. sambac (Melati) seluruhnya. Benang sari 2; tangkai
memiliki bunga dengan ukuran sari pendek; kepala sari beruang 2.
sedang dengan benang sari 2 bebas, Tidak ada tonjolan dasar bunga.
1 putik, kelopak dengan 9 daun Bakal buah menumpang, beruang
kelopak yang berlekatan, mahkota 2; tangkai putik 1. Buah buni, buah
terdiri dari 9 daun mahkota yang batu atau buah kotak yang berkatup
bebas, aktinomorf, berkelamin 2; biji 1-4.
1063.
1064.

1065. Gambar 6.5 Alamanda (Allamanda catharica)


1066. Keterangan: 1. Daun (folium); 2. Bunga 1068. Dari hasil
(flos); 3. Batang (caulis); 4. Mahkota (corolla); 5. pengamatan, A.catharica
Putik (pistillum); 6. Benang sari (stamen); 7. Ovari;
8. Kelopak (calyx).
(Alamanda) memiliki bunga
1067. dengan ukuran sedang dengan
benang sari 5 berlekatan, 1 putik,
kelopak dengan 5 daun kelopak
52
yang berlekatan, mahkota terdiri 1073. kelas :
dari 5 daun mahkota yang bebas, Dicotyledoneae
aktinomorf dan berkelamin ganda. 1074. ordo : Apocynales
1069. Klasifikasi: 1075. famili :
1070. kingdom : Plantae Apocynaceae
1071. divisi : 1076. genus : Alamanda
Spermatophyta 1077. spesies : A.catharica
1072. subdivisi :
Angiospermae

52
1078.
1079. Gambar 6.6 Kangkung (Ipomoea aquatic)
1080.
1081. Keterangan: 1. Daun (folium); 2. Batang kelopak dengan 5 daun kelopak
(caulis); 3. Bunga (flos); 4. Putik (pistillum); 5. yang berlekatan yang berbentuk
Benang sari (stamen); 6. Mahkota (corolla); 7.
Kelopak (calyx); 8. Ovari.
seperti lonceng, mahkota terdiri
1082. dari 5 daun mahkota yang bebas,
1083. Klasifikasi: aktinomorf, berkelamin ganda.
1084. kingdom : Plantae Memiliki getah latek dan menjalar.
1085. divisi : 1094. Menurut
Spermatophyta Tjitrosoepomo (2010), suku
1086. subdivisi : Convolvulaceae habitus berupa
Angiospermae semak atau tumbuh-tumbuhan
1087. kelas : berkayu, kebanyakan tumbuh-
Dicotyledoneae tumbuhan membelit, sering dengan
1088. ordo : Solanales getah. Daun tersebar, tunggal,
1089. family : kadang-kadang tanpa daun
Convolvulaceae penumpu. Bunga kebanyakan
1090. genus : Ipomoea beraturan, bixesual, berbilangan 4-
1091. spesies : I. aquatic 5. Kelopak berdaun lepas. Mahkota
1092. berdaun lekat, dengan taju dalam
1093. Dari hasil tunas terletak seperti katup,
pengamatan, Ipomoea aquatic melipat. Benang sari berseling
(kangkung) memiliki bunga dengan taju mahkota. Bakal buah
dengan ukuran sedang dengan menumpang, beruang 2-5. Tangkai
benang sari 5 bebas, 1 putik, putik 1 atau 2. Buah kotak dengan
biji sedikit.

55
1095.
1096. Gambar 6.7 Kamboja (Plumeria rubra)

56
1097.
1098.
1099.
1100.
1101. Keterangan: 1. Daun (folium); 2. Batang sisik. Bakal buah kebanyakan 2, terpisah,
(caulis); 3. Bunga (flos); 4. Putik (pistillum); 5. tetapi dihubungkan dengan tangkai putik,
Benang sari (stamen); 6. Ovari.
beruang 1, jarang berlekatan sampai 1
1102.
bakal buah. Tangkai putik 1, kepala putik
1103. Klasifikasi:
bergigi 2. Buah batu atau buah bumbung 1
1104. kingdom : Plantae
atau 2, kadang-kadang buah kotak yang
1105. divisi :
berkatup 2.
Spermatophyta
1115.
1106. subdivisi :
1116. KESIMPULAN
Angiospermae
1117.
1107. kelas :
1118. Berdasarkan
Dicotyledoneae
praktikum yang telah dilakukan
1108. ordo :
dapat disimpulkan bahwa
Apocynales
Allamanda catharica (Alamanda)
1109. famili :
termasuk ke dalam famili
Apocynaceae
Apocynaceae yang memiliki
1110. genus : Plumeria
benang sari 4, 1 putik, kelopak
1111. spesies : P.rubra
dengan 5 daun kelopak yang
1112.
berlekatan, mahkota terdiri dari 5
1113. Dari hasil
daun mahkota yang bebas,
pengamatan, Plumeria acuminate
aktinomorf dan biseksual,
(kamboja) memiliki bunga dengan
sedangkanIpomoea aquatic
ukuran sedang dengan benang sari
(kangkung) yang termasuk famili
4 bebas, 1 putik, kelopak dengan 5
Convolvulaceae dengan benang
daun kelopak yang berlekatan,
sari 5, 1 putik, kelopak dengan 5
mahkota terdiri dari 5 daun
daun kelopak yang berlekatan
mahkota yang berlekatan,
yang berbentuk seperti lonceng,
aktinomorf, berkelamin ganda.
mahkota terdiri dari 5 daun
Memiliki getah latek, bunga dalam
mahkota yang bebas, aktinomorf,
anak payung.
berkelamin ganda dan memiliki
1114. Menurut Tjitrosoepomo
getah latek.
(2010), suku Apocynaceae habitus berupa
1119. DAFTAR PUSTAKA
pohon, perdu atau semak, sering
1120.
memanjat, sering bergetah. Daun tunggal,
1121. Kimball, J.W. 1983. Biologi Edisi
seluruhnya berhadapan, tanpa daun
Kelima. Jakarta: Erlangga.
penumpu, bertepi rata. Bunga dalam anak
1122. Mulyani, S. 2006. Anatomi
payung, malai rata, jarang berdiri sendiri,
Tumbuhan. Yogyakarta: Kanisius.
beraturan, bixesual, kebanyakan
1123. Sudarsono, dkk. 2005. Taksonomi
berbilangan 5. Kelopak kebanyakan
Tumbuhan Tinggi. Malang: UM
berbagi 5, mahkota berdaun lekat, dengan
Press.
letak yang berputar. Benang sari tertancap
1124. Tjitrosoepomo, G. 2010.
pada tabung mahkota berseling dengan
Taksonomi Tumbuhan. Yogyakarta:
lekukan. Kepala sari beruang 2, tonjolan
Gadjah Mada University Press.
dasar bunga tidak ada, sering terdiri dari

53
1125. Mengenal ciri-ciri dan sifat umum pada kelompok Alismatales,
Bromeliales dan Commeliales. dan famili Alismataceae,
Bromeliaceae,Commeliaceae dan Pontederiaceae.
1126. DESY NITA AMALIA
1127. 1307025034
1128. Mahasiswa Program Studi S1 Biologi
1129. Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
1130. FMIPA Universitas Mulawarman - Samarinda 75123
1131. 2015
1132.
1133. ABSTRAK
1134.
1135. Disusun oleh Desy Nita Amalia 2015. Mengenal ciri-ciri dan sifat umum pada
kelompok Alismatales, Bromeliales dan Commeliales. dan famili Alismataceae, Commeliaceae,
dan Pontederiaceae.Praktikum ini bertujuan untuk mengenal ciri-ciri dan sifat umum
Alismataceae, Bromeliaceae, Commelinaceae dan Pontederiaceae. Praktikum ini dilaksanakan
pada hari Kamis, 23 April 2015 pada pukul 14.00-16.00 WITA, bertempat di Laboratorium
Anatomi dan Sistematika Tumbuhan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam,
Universitas Mulawarman, Samarinda. Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah lup
dan alat tulis. Bahan yang digunakan adalah Sagittaria sagittifolia (Melati air), Limnocharis
flava (Genjer), Tradescantia spathacea (Adam dan Hawa), Eichorrnia crassipes (Eceng
gondok), Monochoria vaginalis (Eceng padi) dan Ananas comosus (Nanas). Metode yang
digunakan dengan cara dideterminasi, identifikasi dan diberi klasifikasi. Hasil dari
pengamatan yang didapat adalah Sagittaria sagittifolia memiliki benang sari 6, dengan putik
, kelopak 3 bebas, mahkota 3 bebas, biseksual, aktinomorf. Limnocharis flava memiliki
benang sari , 1 putik, kelopak 3 bebas, mahkota 3 bebas, biseksual, aktinomorf.
Tradescantia spathacea berbunga 2, benang sari 6, 1 putik, kelopak 3 bebas, mahkota 3 bebas,
biseksual, aktinomorf. Monochoria vaginalis memiliki benang sari 6, 1 putik dan 6 tepal,
biseksual, zigomorf. Eichorrnia crassipes memiliki benang sari 6, 1 putik dan 6 tepal,
berkelamin tunggal, zigomorf dan memiliki batang semu. Ananas comosus memiliki benang
sari 3+3, putik 1, kelopak 3 bebas, mahkota 3 bebas, biseksual, aktinomorf.
1136.
1137. Kata kunci: Angiospermae, Alismataceae, Bromeliaceae, Commelinaceae,
Pontederiaceae
1138. PENDAHULUAN mempunyai bentuk dan susunan bunga
1139. bermacam-macam. Mikrosporangia
1140. Angiospermae (bahasa terdapat pada mikrosporofil yang disebut
Yunani, angieo = ‘botol’, sperma = benang sari (Kimball, 1983).
‘biji’). Berbeda dengan Gymnospermae, 1141. Tumbuhan monokotil
tumbuhan anggota dibedakan menjadi beberapa ordo contoh
Angiospermae mempunyai biji yang ordo yang memiliki anggota yang hidup di
dilindungi oleh bakal buah. Anggotanya air adalah Alismatales, yaitu Hydrilla
dapat berupa tumbuhan berkayu atau verticillata. Ordo lain
berbatang basah (herba),
1142. dari tumbuhan monokotil 1143. Berdasarkan bagian-
adalah Bromeliales. Bromeliales terdiri bagiannya, bunga Angiospermae
dari beberapa famili antara lain dibedakan menjadi bunga lengkap dan
Bromeliaceae contohnya nanas, tidak lengkap. Bunga lengkap
Potenderiaceae contohnya eceng gondok mempunyai perhiasan bunga yang lengkap,
(Eichornia crassipes) (Mulyani, 2006). yaitu kelopak dan mahkota. Bunga
tak lengkap tidak mempunyai salah satu
55
bagian perhiasan bunga (mahkota atau dibedakan menjadi bunga sempurna dan
kelopak). Sementara itu, berdasarkan alat bunga tak sempurna.Bunga sempurna
kelaminnya, bunga Angiospermae mempunyai alat kelamin betina (putik) dan

56
1144. alat kelamin jantan (benang berbeda, lepas atau melekat. Benang sari 6.
sari), sedangkan bunga tak Bakal buah (setengah) tenggelam atau
lengkap hanya mempunyai satu alat menumpang, beruang 3; ruang berbiji 2
kelamin (putik atau benang sari sampai banyak. Tangkai putik 1, kepala
saja). Anggota Subdivisi putik 3. Buah buni atau buah kotak
Angiospermae dibedakan (Steenis, 1978).
berdasarkan jumlah daun 1148. Famili Commelinaceae.
lembaganya (cotyledon) menjadi Herba. Daun tersebar atau berseling,
dua kelas, yaitu tunggal, dengan pelepah berbentuk tabung.
monocotyledoneae dan Bunga berkelamin 2 atau satu, beraturan
dicotyledoneae (Tjitrosoepomo, atau zigomorf, berbilangan 3. Kelopak dan
2005). mahkota biasanya dapat dibedakan jelas
1145. Bangsa Alismatales satu dengan yang lain. Daun kelopak lepas
(Helobiae) kebanyakan terdiri atas atau melekat, daun mahkota lepas atau
tumbuhan air atau rawa-rawa dengan daun- melekat. Benang sari 3 – 6, kadang-kadang
daun tunggal yang mempunyai sisik-sisik berkurang karena sebagian jadi staminodia.
dalam ketiaknya. Bunga banci atau Bakal buah menumpang, beruang 2 – 3;
berkelamin tunggal, aktinomorf, tanpa tiap ruang 1 biji sampai banyak. Buah
tenda bunga atau dengan tenda bunga kering, kerapkali pecah menurut ruang-
tunggal atau rangkap. Benang sari 1-. ruangnya, jarang yang tidak pecah
Bakal buah 1 atau banyak, jika banyak (Steenis, 1978).
masih tersusun dalam suatu spiral, 1149. Oleh karena itu yang
biasanya apokarp, seringkali sinkarp melatarbelakangi dilakukannya praktikum
dengan 1- bakal biji, menumpang atau ini untuk mengenal ciri-ciri dan sifat
tenggelam dengan tangkai dan kepala putik umum Alismataceae, Bromeliaceae,
yang bebas satu sama lain. Buahnya buah Commelinaceae dan Pontederiaceae.
kendaga dengan banyak biji atau buah 1150.
keras dengan 1 biji saja. Biji dengan 1151. METODE
lembaga yang besar tanpa atau sedikit saja 1152.
endosperm (Tjitrosoepomo, 2005). 1153. Waktu dan Tempat
1146. Bangsa Farinosae 1154. Praktikum ini dilaksanakan
(Bromeliales). Terna, jarang mempunyai pada hari Kamis, 23 April 2015 pada pukul
batang yang kokoh kuat, kadang-kadang 14.00-16.00 WITA. Bertempat di
mirip rumput. Bunga banci, karena adanya Laboratorium Anatomi dan Sistematika
reduksi kadang-kadang berkelamin Tumbuhan Fakultas Matematika dan Ilmu
tunggal, aktinomorf atau zigomorf, Pengetahuan Alam, Universitas
berbilangan 3, jarang berbilangan 2, Mulawarman, Samarinda.
mempunyai 2 lingkaran hiasan bunga yang 1155.
sama, kadang-kadang hiasan bunga dapat 1156. Alat dan Bahan
dibedakan dalam kelopak dan mahkota. 1157. Alat yang digunakkan pada
Benang sari dalam 2 lingkaran, jumlahnya praktikum ini yaitu alat tulis dan kamera.
sering berkurang, kadang-kadang hanya Bahan yang digunakan dalam praktikum
terdapat 1 benang sari. Bakal buah dengan ini yaitu Melati air (Sagittaria sagitifolia),
bakal biji yang atrop atau anatrop, buah genjer (Limnocharis flava), eceng gondok
dengan biji yang mempunyai endosperm (Eichhornia crassipes), eceng padi
bertepung (Tjitrosoepomo, 2007). (Monochoria hastata), adam hawa
1147. Bromeliaceae (Nanas- (Tradescantia spataceae) dan nanas
nanasan). Herba. Daun dalam roset akar, (Ananas comosus).
pada pangkal melebar menjadi pelepah. 1158.
Bunga selalu berkelamin 2, beraturan, 1159. Cara Kerja
berbilangan 3. Daun pelindung tumbuh
sempurna. Kelopak dan mahkota jelas
57
1160. Disiapkan alat dan bahan diagram bunganya di buku gambar serta
yang diperlukan. Kemudian digambar didokumentasikan.
secara morfologi dan digambar rumus
1161.

58
1162. HASIL DAN
PEMBAHASAN

Dari pengamatan yang telah dilakukan, maka dapat diperoleh hasil sebagai berikut:

Gambar 7.1 Melati air (Sagittaria sagittifolia)

Keterangan: 1. Batang daun; 2. Tangkai bunga air, annual atau perennial, tumbuh tegak,
(pedicellus); 3. Daun (folium); 4. Bunga (flos); 5. jarang mengapung, mempunyai saluran-
Mahkota (corolla); 6. Kelopak (calyx); 7. Benang
sari (stamen); 8. Putik (pistillum)
saluran getah yang terjadi secara skizogen.
Daun dengan tangkai panjang membentuk
Klasifikasi: upih yang terbuka pada pangkalnya,
kingdom : Plantae helaian daun bunga bulat telur membulat,
divisi : Spermatophyta lanset-garis atau bangun anak panah,
subdivisi : Angiospermae bertulang melengkung, tersebar pada
kelas : Monocotyledoneae batang atau rangkaian yang bercabang-
ordo : Alismatales cabang. Hiasan bunga jelas terdiri atas 3
famili : Alismataceae daun kelopak dan 3 daun mahkota. Benang
genus : Sagittaria sari 6 atau lebih, bila banyak yang di
spesies : S. sagittifolia bagian pinggir bersifat mandul. Ginesium
terdiri atas 6-banyak bakal buah,
Dari hasil pengamatan bunga menumpang, pada pangkal sering
Sagittaria sagittifolia benang sari 6, berlekatan, masing-masing berisi 1-banyak
dengan putik , kelopak dengan 3 daun bakal biji. Buahnya buah keras dengan 1
biji atau buah kurung yang berisi banyak
kelopak yang bebas, mahkota terdiri dari 3
biji. Biji tanpa endosperm, lembaga
daun mahkota yang bebas, berkelamin
berbentuk tapal kuda.
ganda, aktinomorf.
Menurut Tjitrosoepomo (2007)
Famili Alismataceae (Alismaceae). Terna

59
Gambar 7.2 Genjer (Limnocharis flava)

60
Keterangan: 1. Tangkai daun; 2. Daun; 3. Mahkota;
4. Kelopak; 5. Putik; 6. Benang sari; 7. Bunga dan
8. Buah (Fructus)

Klasifikasi:
kingdom : Plantae
divisi : Spermatophyta
subdivisi : Angiospermae
kelas : Monocotyledoneae
ordo : Alismatales
famili : Alismataceae
genus : Limnocharis
spesies : L. flava

Dari hasil pengamatan bunga Limnocharis flava benang sari , 1 putik, kelopak
dengan 3 daun kelopak yang bebas, mahkota terdiri dari 3 daun mahkota yang bebas,
berkelamin ganda, aktinomorf.
Menurut Tjitrosoepomo (2007) Alismataceae (Alismaceae). Terna air, annual atau
perennial, tumbuh tegak, jarang mengapung, mempunyai saluran-saluran getah yang terjadi
secara skizogen. Daun dengan tangkai panjang membentuk upih yang terbuka pada
pangkalnya, helaian daun bunga bulat telur membulat, lanset-garis atau bangun anak panah,
bertulang melengkung, tersebar pada batang atau rangkaian yang bercabang-cabang. Hiasan
bunga jelas terdiri atas 3 daun kelopak dan 3 daun mahkota. Benang sari 6 atau lebih, bila
banyak yang di bagian pinggir bersifat mandul. Ginesium terdiri atas 6-banyak bakal buah,
menumpang, pada pangkal sering berlekatan, masing-masing berisi 1-banyak bakal biji.
Buahnya buah keras dengan 1 biji atau buah kurung yang berisi banyak biji. Biji tanpa
endosperm, lembaga berbentuk tapal kuda.

Gambar 7.3 Adam dan Hawa (Tradescantia spathace


Keterangan: 1. Akar (radix); 2. Daun Kelopak (calyx); 6. Mahkota (corolla); 7.
(folium); 3. Profila; 4. Daun penumpu; 5.
61
Benang sari (stamen); 8. Putik (pistillum);
9. Bunga (flos).

62
Klasifikasi: biasanya banci, aktinomorf, tersusun dalam
kingdom : Plantae sinsinus atau sinsinus ganda. Hiasan bunga
divisi : Spermatophyta terdiri atas kelopak dengan 3 daun kelopak
subdivisi : Angiospermae yang bebas dan seringkali berwarna,
kelas : Monocotyledoneae mahkota terdiri atas 3 daun mahkota yang
ordo : Commelinales bebas kebanyakan berwarna biru atau
famili : Commeliaceae putih. Benang sari 6, sering kurang dari 6
genus : Tradescantia karena adanya keguguran, kadang-kadang
spesies : T. spathacea sampai hanya tinggal 2. Tangkai sari
berambut, yang seringkali berwarna cerah.
Dari hasil pengamatan bunga Bakal buah selalu jelas menumpang,
Tradescantia spathacea berbunga 2, beruang 2 – 3, tiap ruang dengan 1 bakal
benang sari 6, 1 putik, kelopak dengan 3 biji atau lebih. Tangkai putik di ujung,
daun kelopak yang bebas, mahkota terdiri tunggal, kepala putik berbentuk bongkol
dari 3 daun mahkota yang bebas, atau berbagi 3. Buah kebanyakan berupa
berkelamin ganda, aktinomorf. buah kendaga, membuka dengan
Menurut Tjitrosoepomo (2007) membelah ruang, jarang berdaging dan
Famili Commelinaceae. Terna perennial, tidak membuka. Biji dengan kulitnya yang
dengan batang yang jelas berbuku-buku. berigi seperti jala, mempunyai lembaga
Daun dengan upih yang tipis seperti yang kecil di pinggir, endosperm seperti
selaput yang besar, yang kadang-kadang tepung.
tertembus oleh perbungaannya. Bunga

Gambar 7.4 Eceng padi (Monochoria vaginalis)

63
rimpang pendek, oleh karenanya
Keterangan: 1. Batang (caulis); 2. Daun (folium); 3. eksemplar yang tua membentuk rumpun
Mahkota (corolla); 4. Benang sari (stamen); 5. yang besar. Batang berdiri, masing-masing
Putik (pistillum); 6. Bunga (flos)
di ujungnya mendukung daun yang
bertangkai. Daun sangat berbeda-beda
bentuk dan besarnya; helaian daun 2 – 12,5
kali 0,2 – 10 cm, pada eksemplar yang
muda kerapkali tidak ada dan seluruhnya
tenggelam, pada yang tua bentuk garis atau
lanset dan terapung atau bulat telur
memanjang sampai bulat telur melebar dan
muncul di luar air, yang terakhir dengan
Klasifikasi:
pangkal bentuk jantung dan taju membulat
kingdom : Plantae
lebar. Karangan bunga sebagian atau
divisi : Spermatophyta
seluruhnya di dalam pelepah daun yang
subdivisi : Angiospermae
duduk di ujung, tandan atau bentuk
kelas : Monocotyledoneae
payung, tidak bertangkai, berbunga 3 – 25.
ordo : Commelinales
Anak tangkai bunga 0,5 – 2,5 cm. Tenda
famili : Pontederiaceae
bunga biru ungu; panjang taju 1 – 1,5 cm,
genus : Monochoria
dengan ibu tulang daun hijau yang kuat, 3
spesies : M. vaginalis
buah yang terdalam yang terlebar. Benang
sari 6, 5 dengan kepala sari kuning dan 1
Dari hasil pengamatan bunga
lebih besar dengan kepala sari biru dan
Monochoria vaginalis benang sari 6, 1
pada tangkai sari berdiri sebuah gigi. Bakal
putik dan 6 tepal, berkelamin ganda,
buah beruang, berbiji banyak. Buah kotak,
zigomorf.
bulat memanjang, panjang  1 cm, pecah
Menurut Steenis (1978) Monochoria
vaginalis habitusnya berupa herba menurut ruangnya, sawah yang digenangi,
berumpun; tinggi 0,1 – 0,5 m. Akar genangan-genangan, rawa; 1 – 1.550 m.

Gambar 7.5 Eceng gondok (Eichorrnia crassipes)

Keterangan: 1. Akar (radix); 2. Tangkai daun Klasifikasi:


(petiollus); 3. Daun (folium); 4. Mahkota (corolla); kingdom : Plantae
5. Benang sari (stamen); 6. Putik (pistillum); 7.
Bunga (flos).
divisi : Spermatophyta
subdivisi : Angiospermae
kelas : Monocotyledoneae
64
ordo : Commelinales tunggal, zigomorf dan memiliki batang
famili : Pontederiaceae semu.
genus : Eichorrnia Menurut Steenis (1978) Eichorrnia
spesies : E. crassipes crassipes habitusnya berupa herba yang
mengapung, kadang-kadang berakar dalam
Dari hasil pengamatan bunga tanah, menghasilkan tunas merayap yang
Eichorrnia crassipes sama dengan bunga keluar dari ketiak daun, dimana tumbuh
Monochoria vaginalis benang sari 6, 1 lagi tumbuh-tumbuhan baru; tinggi 0,4 –
putik dan 6 tepal, tetapi berkelamin 0,8 m. Daun dalam roset; tangkai pada
eksemplar yang dewasa panjang, pada

65
yang muda pendek dan berperut; helaian daripada yang lain. Bakal buah beruang 3;
daun bulat telur lebar, tulang daun biji banyak. Buah di Jawa tidak pernah
melengkung rapat, panjang 7 -25 cm, tumbuh sampai sempurna. Dari Brazilia;
gundul. Karangan bunga berbentuk bulir, diimpor dan menjadi liar. 1 – 6.000 m.
bertangkai panjang, berbunga 10 – 35; Pada tempat becek atau daerah yang
tangkai dengan 2 daun pelindung yang digenangi.
duduknya sangat dekat, yang terbawah
dengan helaian kecil dan pelepah yang
berbentuk tabung, yang teratas bentuk
tabung. Poros bulir sangat bersegi. Panjang
tabung tenda bunga 1,5 – 2 cm dengan
pangkal hijau dan ujung pucat; taju 6, tidak
sama, lila, panjang 2 – 3 cm; taju belakang
yang terbesar, dengan noda di tengah-
tengah warna kuning cerah. Benang sari 6,
bengkok, 3 di antaranya lebih besar

Gambar 7.6 Nanas (Ananas comosus)

Keterangan: 1. Batang (caulis); 2. Daun (folium); Dari hasil pengamatan Ananas


3. Buah (fructus); 4. Mahkota (corolla); 5. Kelopak comosus memiliki benang sari 3+3, putik
(calyx); 6. Benang sari (stamen); 7. Putik
(pistillum); 8. Crown.
1, kelopak 3 bebas, mahkota 3 bebas,
biseksual, aktinomorf.
Klasifikasi: Menurut Steenis (1978)
kingdom : Plantae Bromeliaceae (Nanas-nanasan) memiliki
divisi : Spermatophyta herba yaitu daun dalam roset akar, pada
subdivisi : Angiospermae pangkal melebar menjadi pelepah. Bunga
kelas : Monocotyledoneae selalu berkelamin 2, beraturan, berbilangan
ordo : Bromeliales 3. Daun pelindung tumbuh sempurna.
famili : Bromeliaceae Kelopak dan mahkota jelas berbeda, lepas
genus : Ananas atau melekat. Benang sari 6. Bakal buah
spesies : A. comosus (setengah) tenggelam atau menumpang,
beruang 3; ruang berbiji 2 sampai banyak.

66
Tangkai putik 1, kepala putik 3. Buah buni
atau buah kotak.

67
KESIMPULAN

Dari praktikum yang telah


dilakukan dapat disimpulkan bahwa
Sagittaria sagittifolia memiliki benang sari
6, dengan putik , kelopak 3 bebas,
mahkota 3 bebas, biseksual, aktinomorf.
Limnocharis flava memiliki benang sari ,
1 putik, kelopak 3 bebas, mahkota 3 bebas,
biseksual, aktinomorf. Trades cantia
spathacea berbunga 2, benang sari 6, 1
putik, kelopak 3 bebas, mahkota 3 bebas,
biseksual, aktinomorf. Monochoria
vaginalis memiliki benang sari 6, 1 putik
dan 6 tepal, biseksual, zigomorf.
Eichhornia crassipes memiliki benang sari
6, 1 putik dan 6 tepal, berkelamin tunggal,
zigomorf dan memiliki batang semu.
Ananas comosus memiliki benang sari
3+3, putik 1, kelopak 3 bebas, mahkota 3
bebas, biseksual, aktinomorf.
DAFTAR PUSTAKA Tjitrosoepomo, G. 2007. Taksonomi
Tumbuhan
Kimball, J.W. 1983. Biologi Edisi Kelima. (Spermatophyta).Yogyakarta:
Jakarta: Erlangga. Gadjah Mada University Press.
Mulyani, S. 2006. Anatomi Tumbuhan. Tjitrosoepomo, G. 2005. Taksonomi
Yogyakarta: Kanisius. Tumbuhan Obat - obatan.
Steenis. 1978. Flora. Jakarta: Pradnya Yogyakarta: Gadjah Mada
Paramita. University Press.

68
Mengenal ciri-ciri dan sifat umum pada kelompok Liliales, Poales, Cyperlaes dan
Asparagales dan famili Liliaceae, Poaceae, Cyperaceae dan Amaryllidaceae.
DESY NITA AMALIA
1307025034
Mahasiswa Program Studi S1 Biologi
Laboratorium Anatomi dan Sistematika Tumbuhan
FMIPA Universitas Mulawarman - Samarinda 75123
2015

ABSTRAK

Disusun oleh Desy Nita Amalia 2015. Mengenal ciri-ciri dan sifat umum pada kelompok
Liliales, Poales, Cyperlaes dan Asparagales dan famili Liliaceae, Poaceae, Cyperaceae dan
Amaryllidaceae. Praktikum ini bertujuan untuk mengenal ciri-ciri dan sifat umum Liliaceae,
Poaceae, Cyperaceae dan Amaryllidaceae. Praktikum ini dilaksanakan pada hari Senin, 27
April 2015 pada pukul 07.30-09.00 WITA, bertempat di Laboratorium Anatomi dan
Sistematika Tumbuhan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas
Mulawarman, Samarinda. Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah lup dan alat tulis.
Bahan yang digunakan adalah Oryza sativa (Padi), Crinum asiaticum(Bakung), Notholirion
thomsonianum (Lili) dan Cyperus rotundus (Teki).Metode yang digunakandengan cara
dideterminasi, identifikasi dan diberi klasifikasi.Hasil dari pengamatan yang didapat adalah
Oryza sativamemiliki benang sari 6, dengan putik 1, tepal 2, biseksual, zygomorf. Crinum
asiaticum memiliki benang sari 6 yang berlekatan, 1 putik, tepal 6, biseksual, aktinomorf.
Notholirion thomsonianummemiliki benang sari 6, 1 putik, tepal 3+(3), biseksual, aktinomorf.
Cyperus rotundus memiliki benang sari 3, 1 putik, 6 tepal, biseksual, aktinomorf.

Kata kunci: Angiospermae, Liliaceae, Poaceae, Cyperaceae, Amaryllidaceae

PENDAHULUAN struktural yang lain (Campbell et al.,


2003).
Angiospermae (juga disebut Suku Liliaceae, terna dengan
tanaman berbunga) adalah kelompok rimpang atau umbi lapis, kadang-kadang
utama tanaman darat,Angiosperma semak atau perdu berupa tumbuhan
merupakan vegetasi dominan pada memanjat. Daun tunggal, tersebar pada
permukaan bumi, dengan perwakilan di batang atau terkumpul sebagai rozet akar,
lingkungan perairan juga, angiosperma ada kalanya tereduksi dan cabang-cabang
memberikan manfaat besar bagi manusia. berubah menjadi kladodium. Bunga kecil
Angiosperma terdiri salah satu dari dua sampai sangat besar dan teramat menarik,
kelompok dalam tanaman biji, kelompok kebanyakan banci, aktinomorf atau sedikit
lain dikela sebagai gimnospermae.Dengan zigomorf. Hiasan bunga berupa tenda
sekitar 275.000 spesies yang telah bunga yang menyerupai mahkota dengan
diketahui, sejauh ini angiospermae atau tanpapelekatan berupa buluh, terdiri
merupakan kelompok tumbuhan yang atas 6 daun tenda bunga, jarang hanya 4
paling beraneka ragam dan paling tersebar atau lebih dari 6, kebanyakan jelas
luas. Para ahli taksonomi membagi tersusun dalam 2 lingkaran. Benang sari 6,
angiospermae menjadi dua kelas: jarang sampai 12 atau hanya 3, berhadapan
monokotil, dinamai demikian karena dengan daun-daun tenda bunga, tangkal
kotiledonnya (keping atau daun biji) hanya sari bebas atau berlekatan dengan berbagai
ada satu dan dikotil yang memiliki dua cara. Kepala sari beruang 2, membuka
kotiledon. Monokotil dan dikotil diketahui celah membujur, jarang dengan suatu liang
juga memiliki beberapa perbedaan pada ujungnya. Bakal buah menumpang

64
atau setengah tenggelam, kebanyakan untuk tumbuhan dari suku ini dan disebut
beruang 3, dengan tembuni di sudut-sudut caryosis. Biji mempunyai endosperm
ruang. Buah buahnya kendaga atau buah (Kimbal, 2003).
buni. Biji dengan banyak sekali Amaryllidaceae memiliki habitus
endosperm. Lembaga lurus atau bengkok yaitu terna dengan umbi lapis atau umbi
(Tjitrosoepomo, 2004). sisik, jarang dengan rimpang, atau batang
Cyperaceae kebanyakan terna, di atas tanah yang nyata. Daun pipih
dengan batang bersegi tiga dengan sudut- panjang, kadang-kadang dengan jaringan
sudut yang tajam, daun-daun bangun pita air dan tepi serta ujung berduri, tersusun
dengan pelepah yang tertutup, jarang sebagai roset batang atau roset akar,
terbuka, tanpa lidah-lidah. Bunga tersusun kadang-kadang bertunggangan dalam dua
dalam bunga majemuk yang menyerupai baris. Bunga banci, sangat menarik baik
bulir yang kemudian tersusun lagi dalam karena warna, bentuk maupun ukurannya,
bunga majemuk campuran. Bunga-bunga tersusun dalam tandan, kadang-kadang
itu banci atau berkelamin tunggal, terpisah pada ujung tangkai yang tidak
kebanyakan telanjang jarang sekali berdaun dan di bawah hiasan bunga
mempunyai tenda bunga, dengan 3-10 mempunyai daun-daun pembalut yang tipis
benang sari jarang lebih dari 3, bakal buah seperti selaput. Hiasan bunga berupa tenda
beruang 1. buahnya buah keras dengan 1 bunga menyerupai mahkota yang tersusun
biji. Biji mempunyai dalam 2 lingkaran, aktinomorf atau
endosperm.Tumbuhan ini menghasilkan zygomorf. Benang sari 6 buah, pangkal
rimpang tersebut yang berguna dalam obat- tangkai sari sering berlekatan membentuk
obatan dan terkenal dengan nama: rhizome semacam mahkota tambahan. Bakal buah
caricis, suatu bahan yang mengandung tenggelam, jarang setengah tenggelam atau
saponin, asam kersik, sedikit minyak atsiri, menumpang. Kebanyakan beruang 3
lender, dan amilum (Tjitrosoepomo, 1994). dengan tembuni disudut-sudutnya. Tiap
Poaceae (Gramineae). Suatu suku ruang berisi banyak bakal biji. Tangkai
yang besar, meliputi tumbuhan yang putik 1 dengan 3 kepala putik atau 1 kepala
kebanyakan mempunyai batang yang putik berlekuk 3. Buah kendaga atau buah
silindrik, berongga dengan ruas-ruas dan buni(Tjitrosoepomo, 1994).
buku-buku yang jelas. Daun berseling, Oleh karena itu yang
kebanyakan dengan pelepah yang besar melatarbelakangi dilakukannya praktikum
tidak bertangkai dan pada batas pelepah ini untuk mengenal ciri-ciri dan sifat
dan helaian daunnya terdapat lidah-lidah umum Liliaceae, Poaceae, Cyperaceae dan
yang jelas.bunga tersusun dalam bunga Amaryllidaceae.
majemuk campuran dari berbagai macam
ragam, biasanya bagian-bagiannya berupa METODE
bulir kecil atau kelompok bunga yang
terdiri atas 1 atau beberapa bunga. Bunga- Waktu dan Tempat
bunga tersebut kebanyakan banci, jarang Praktikum ini dilaksanakan pada
berkelamin tunggal, tenda bunga tereduksi hari Senin, 27 April 2015 pada pukul
dan seringkali berubah menjadi badan 14.00-16.00 WITA. Bertempat di
pembengkok atau lodiculae yang Laboratorium Anatomi dan Sistematika
berjumlah 2 atau 3 atau sama sekali tidak Tumbuhan Fakultas Matematika dan Ilmu
ada. Benang sari kebanyakan 3, jarang 1,2 Pengetahuan Alam, Universitas
atau 6. Bakal buah beruang 1 dengan 1 Mulawarman, Samarinda.
bakal biji yang anatrop dengan 2 (atau 1
atau 3) tangkai putik. Biji berlekatan Alat dan Bahan
dengan kulit buah, merupakan seluruhnya Alat yang digunakkan pada
suatu macam buah yang amat karakteristik praktikum ini yaitu alat tulis dan kamera.
Bahan yang digunakan dalam praktikum

65
ini yaitu Oryza sativa (Padi), Crinum Disiapkan alat dan bahan yang
asiaticum (Bakung), Notholirion diperlukan. Kemudian digambar secara
thomsonianum (Lili) danCyperus rotundus morfologi dan digambar rumus diagram
(Teki). bunganya di buku gambar serta
didokumentasikan.
Cara Kerja
HASIL DAN PEMBAHASAN

Dari pengamatan yang telah dilakukan, maka dapat diperoleh hasil sebagai berikut:

Gambar 8.1 Padi (Oryza sativa)


Keterangan: 1. Palea; 2. Lemma; 3. Steril glumae; berongga dengan ruas-ruas dan buku-buku
4. Batang (caulis); 5. Buah (fructus); 6. Daun yang jelas. Daun berseling, kebanyakan
(folium); 7. Putik (pistillum); 8. Lodicula; 9.
Ludicules; 10. Benang sari (stamen).
dengan pelepah yang besar tidak
bertangkai dan pada batas pelepah dan
Klasifikasi: helaian daunnya terdapat lidah-lidah yang
kingdom : Plantae jelas.bunga tersusun dalam bunga
divisi : Spermatophyta majemuk campuran dari berbagai macam
subdivisi : Angiospermae ragam, biasanya bagian-bagiannya berupa
kelas : Monocotyledoneae bulir kecil atau kelompok bunga yang
ordo : Poales terdiri atas 1 atau beberapa bunga. Bunga-
family : Poaceae bunga tersebut kebanyakan banci, jarang
genus : Oryza berkelamin tunggal, tenda bunga tereduksi
spesies : O. sativa dan seringkali berubah menjadi badan
pembengkok atau lodiculae yang
Dari hasil pengamatanOryza berjumlah 2 atau 3 atau sama sekali tidak
sativamemiliki benang sari 6, dengan putik ada. Benang sari kebanyakan 3, jarang 1,2
1, tepal 2, biseksual, zygomorf. atau 6. Bakal buah beruang 1 dengan 1
Menurut Tjitrosoepomo (1994) bakal biji yang anatrop dengan 2 (atau 1
Poaceae (Gramineae). Suatu suku yang atau 3) tangkai putik. Biji berlekatan
besar, meliputi tumbuhan yang kebanyakan dengan kulit buah, merupakan seluruhnya
mempunyai batang yang silindrik, suatu macam buah yang amat karakteristik
66
untuk tumbuhan dari suku ini dan disebut
caryosis. Biji mempunyai endosperm

67
Gambar 8.2 Bakung(Crinum asiaticum)
Keterangan: 1. Batang (caulis); 2. Tangkai bungakadang-kadang dengan jaringan air dan
(pedicellus); 3. Bunga (flos); 4. Putik (pistillum); 5.
tepi serta ujung berduri, tersusun sebagai
Benang sari (stamen); 6. Tenda bunga (tepal); 7.
Tangkai benang sari (filamentum); 8. Kepala
roset batang atau roset akar, kadang-
benang sari (anther). kadang bertunggangan dalam dua baris.
Bunga banci, sangat menarik baik karena
Klasifikasi: warna, bentuk maupun ukurannya,
kingdom : Plantae tersusun dalam tandan, kadang-kadang
divisi : Spermatophyta terpisah pada ujung tangkai yang tidak
subdivisi : Angiospermae berdaun dan di bawah hiasan bunga
kelas : Monocotyledoneae mempunyai daun-daun pembalut yang tipis
ordo : Asparagales seperti selaput. Hiasan bunga berupa tenda
famili : Amaryllidaceae bunga menyerupai mahkota yang tersusun
genus : Crinum dalam 2 lingkaran, aktinomorf atau
spesies : C.asiaticum zygomorf. Benang sari 6 buah, pangkal
tangkai sari sering berlekatan membentuk
Dari hasil pengamatanC. asiaticum semacam mahkota tambahan. Bakal buah
memiliki benang sari 6 berlekatan, 1 putik, tenggelam, jarang setengah tenggelam atau
tepal 6, biseksual, aktinomorf. menumpang. Kebanyakan beruang 3
Menurut Tjitrosoepomo (1994) dengan tembuni disudut-sudutnya. Tiap
Amaryllidaceae memiliki habitus yaitu ruang berisi banyak bakal biji. Tangkai
terna dengan umbi lapis atau umbi sisik, putik 1 dengan 3 kepala putik atau 1 kepala
jarang dengan rimpang, atau batang di atas putik berlekuk 3. Buah kendaga atau buah
tanah yang nyata. Daun pipih panjang, buni.

68
Gambar 8.3 Lili (Notholirion thomsonianum)

Keterangan: 1. Batang (caulis); 2. Tangkai bunga tunggal, tersebar pada batang atau
(pedicellus); 3. Bunga (flos); 4. Putik (pistillum); 5. terkumpul sebagai rozet akar, ada kalanya
Benang sari (stamen); 6. Tenda bunga (tepal); 7.
Tangkai benang sari (filamentum); 8. Kepala
tereduksi dan cabang-cabang berubah
benang sari (anther); 9. Ovarium. menjadi kladodium. Bunga kecil sampai
sangat besar dan teramat menarik,
Klasifikasi: kebanyakan banci, aktinomorf atau sedikit
kingdom : Plantae zigomorf. Hiasan bunga berupa tenda
divisi : Spermatophyta bunga yang menyerupai mahkota dengan
subdivisi : Angiospermae atau tanpapelekatan berupa buluh, terdiri
kelas : Monocotyledoneae atas 6 daun tenda bunga, jarang hanya 4
ordo : Liliales atau lebih dari 6, kebanyakan jelas
famili : Liliaceae tersusun dalam 2 lingkaran. Benang sari 6,
genus : Notholirion jarang sampai 12 atau hanya 3, berhadapan
spesies : N. thomsonianum dengan daun-daun tenda bunga, tangkal
sari bebas atau berlekatan dengan berbagai
Dari hasil pengamatanNotholirion cara. Kepala sari beruang 2, membuka
thomsonianummemilikibenang sari 6, 1 celah membujur, jarang dengan suatu liang
putik, tepal 3+(3), biseksual dan pada ujungnya. Bakal buah menumpang
aktinomorf. atau setengah tenggelam, kebanyakan
Menurut Tjitrosoepomo (2004) beruang 3, dengan tembuni di sudut-sudut
Suku Liliaceae, terna dengan rimpang atau ruang. Buah buahnya kendaga atau buah
umbi lapis, kadang-kadang semak atau buni. Biji dengan banyak sekali
perdu berupa tumbuhan memanjat. Daun endosperm. Lembaga lurus atau bengkok..

68
69
Gambar 8.4 Teki(Cyperus rotundus)

Keterangan: 1. Benang sari (stamen); 2. Bristales; obat-obatan dan terkenal dengan nama:
3. Putik (pistillum); 4. Daun (folium); 5. Batang rhizome caricis, suatu bahan yang
(caulis); 6. Bunga (flos); 7. Tangkai bunga
(pedicellus).
mengandung saponin, asam kersik, sedikit
minyak atsiri, lender dan amilum.
Klasifikasi:
kingdom : Plantae KESIMPULAN
divisi : Spermatophyta
subdivisi : Angiospermae Dari praktikum yang telah
kelas : Monocotyledoneae dilakukan dapat disimpulkan bahwa
ordo : Poales Oryza sativa memiliki benang sari 6,
famili : Cyperaceae dengan putik 1, tepal 2, biseksual,
genus : Cyperus zygomorf. Crinum asiaticum memiliki
spesies : C. rotundus benang sari 6 yang berlekatan, 1 putik,
tepal 6, biseksual, aktinomorf. Notholirion
Dari hasil pengamatan Cyperus thomsonianum memiliki benang sari 6, 1
rotundus memilikibenang sari 3, 1 putik, 6 putik, tepal 3+(3), biseksual, aktinomorf.
tepal, biseksual, aktinomorf. Cyperus rotundus memiliki benang sari 3,
Menurut Tjitrosoepomo (1994) 1 putik, 6 tepal, biseksual, aktinomorf.
Cyperaceae kebanyakan terna, dengan
batang bersegi tiga dengan sudut-sudut
yang tajam, daun-daun bangun pita DAFTAR PUSTAKA
dengan pelepah yang tertutup, jarang Campbell, N.A., J.B Reece dan L.G.
terbuka, tanpa lidah-lidah. Bunga tersusun Mitchell. 2003. Biologi Edisi
dalam bunga majemuk yang menyerupai Kelima Jilid Dua. Jakarta:
bulir yang kemudian tersusun lagi dalam Erlangga.
bunga majemuk campuran. Bunga-bunga Kimball, J.W. 1983. Biologi Edisi Kelima.
itu banci atau berkelamin tunggal, Jakarta: Erlangga.
kebanyakan telanjang jarang sekali Tjitrosoepomo, G. 1994. Taksonomi Obat-
mempunyai tenda bunga, dengan 3-10 Obatan. Yogyakarta: Gadjah Mada
benang sari jarang lebih dari 3, bakal buah University Press.
beruang 1. buahnya buah keras dengan 1 Tjitrosoepomo, G. 2004. Taksonomi
biji. Biji mempunyai Tumbuhan (Spermatophyta).
endosperm.Tumbuhan ini menghasilkan Yogyakarta: Gadjah Mada
rimpang tersebut yang berguna dalam University Press.

69
70