Anda di halaman 1dari 3

Materi:

1. Operasi Penjumlahan bilangan bulat


Jika 𝑎 dan 𝑏 adalah sebarang bilangan bulat, maka berlaku sifat-sifat berikut ini:
a. Komutatif (Pertukaran)
𝑎+𝑏 =𝑏+𝑎
b. Asosiatif (Pengelompokkan)
(𝑎 + 𝑏) + 𝑐 = 𝑎 + (𝑏 + 𝑐)
c. Tertutup
Jika 𝑎 dan 𝑏 bilangan bulat, maka 𝑎 + 𝑏 bilangan bulat
Jika 𝑎, 𝑏 dan 𝑐 bilangan bulat, maka 𝑎 + 𝑏 + 𝑐 bilangan bulat, dan seterusnya.
d. 0 disebut unsur identitas pada penjumlahan
𝑎+0=0+𝑎 =𝑎
e. Penjumlahan dengan invers menghasilkan 0 sebagai unsur identitas
𝑎 + (−𝑎) = (−𝑎) + 𝑎 = 0

2. Operasi pengurangan bilangan bulat


a. Jika 𝑎 dan 𝑏 adalah sebarang bilangan bulat, maka berlaku sifat-sifat berikut ini:
𝑎 − 𝑏 = 𝑎 + (−𝑏)
𝑎 − (−𝑏) = 𝑎 + 𝑏
b. Tertutup
Jika 𝑎 dan 𝑏 bilangan bulat, maka 𝑎 − 𝑏 bilangan bulat.
Jika 𝑎, 𝑏 dan 𝑐 bilangan bulat, maka 𝑎 − 𝑏 − 𝑐 bilangan bulat, dan seterusnya.

3. Operasi perkalian bilangan bulat


Jika 𝑎 dan 𝑏 adalah sebarang bilangan bulat, maka berlaku sifat-sifat berikut ini:
a. Komutatif (Pertukaran)
𝑎×𝑏 = 𝑏×𝑎
b. Asosiatif (Pengelompokkan)
𝑎 × (𝑏 × 𝑐) = (𝑎 × 𝑏) × 𝑐
c. Tertutup
Jika 𝑎 dan 𝑏 bilangan bulat, maka 𝑎 × 𝑏 bilangan bulat.
Jika 𝑎, 𝑏 dan 𝑐 bilangan bulat, maka 𝑎 × 𝑏 × 𝑐 bilangan bulat, dan seterusnya.
d. 1 adalah unsur identiatas pada operasi perkalian
𝑎×1=1×𝑎 =𝑎
e. Distributif terhadap operasi penjumlahan dan pengurangan
𝑎 × (𝑏 + 𝑐) = (𝑎 × 𝑏) + (𝑎 × 𝑐)
𝑎 × (𝑏 − 𝑐) = (𝑎 × 𝑏) − (𝑎 × 𝑐)
f. Jika 𝑎 > 0 atau 𝑎 < 0, maka 𝑎 × 0 = 0 × 𝑎 = 0
g. Jika 𝑎 dan 𝑏 bilangan bulat positif, maka berlaku:
𝑎×𝑏 = 𝑎×𝑏
(−𝑎) × 𝑏 = −(𝑎 × 𝑏)
𝑎 × (−𝑏) = −(𝑎 × 𝑏)
(−𝑎) × (−𝑏) = 𝑎 × 𝑏

4. Operasi pembagian bilangan bulat


Invers (lawan atau kebalikan) dari operasi perkalian adalah operasi pembagian. Operasi
pembagian biasanya disimbolkan dengan tanda titik dua (÷ atau :) atau tanda garis (/).
Syarat utama pembagian 𝑎 ÷ 𝑏, yaitu 𝑏 tidak boleh sama dengan nol (𝑏 ≠ 0). Apabila
𝑏 = 0 maka𝑎 ÷ 𝑏 disebut tidak terdefinisi.
Jika 𝑎 dan 𝑏 adalah sebarang bilangan bulat, maka berlaku sifat-sifat berikut ini:
a. Jika 𝑎 ÷ 𝑏 = 𝑐 maka 𝑎 = 𝑏 × 𝑐
b. Jika 𝑎 ≠ 0, maka 𝑎 ÷ 𝑏 = 0
c. Tidak tertutup
Jika 𝑎 dan 𝑏 bilangan bulat, maka a÷ 𝑏 belum tentu bilangan bulat
h. Jika 𝑎 dan 𝑏 bilangan bulat positif, maka berlaku:
𝑎÷𝑏 =𝑎÷𝑏
(−𝑎) ÷ 𝑏 = −(𝑎 ÷ 𝑏)
𝑎 ÷ (−𝑏) = −(𝑎 ÷ 𝑏)
(−𝑎) ÷ (−𝑏) = 𝑎 ÷ 𝑏

5. Operasi Hitung Campuran


Jika terdapat operasi hitung yang melibatkan penjumlahan, penguangan, perkalian, atau
pembagian, digunakan aturan berikut.
1) Kerjakan terlebih dahulu operasi yang ditulis di dalam tanda kurung.
2) Operasi perkalian dan pembagian terlebih dahulu , kemudian kerjakan operasi
penjumlahan dan pengurangan
3) Operasi perkalian setara dengan operasi pembagian. Pengerjaannya dilakukan dari
kiri. Operasi penjumlahan setara dengan operasi pengurangan. Pengerjaannya
dilakukan dari kiri.