Anda di halaman 1dari 35

Memaksimalkan Pelayanan Konseling Gizi

dan Mengadakan Rujukan Konseling Gizi


di Puskesmas Aren Jaya

Winda Amalia Pertiwi, S.Gz.


NIP. 19920818 201902 2 002
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh.


Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,
Segala puji bagi Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunia yang teramat
besar, sehingga Saya dapat menyelesaikan Laporan Aktualisasi yang berjudul
“Memaksimalkan Pelayanan Konseling Gizi dan Mengadakan Rujukan Konseling
Gizi di Puskesmas Aren Jaya”, sebagai salah satu syarat untuk kelulusan dalam
pelatihan dasar Calon Pegawai Negeri Sipil.
Laporan Aktualisasi ini telah Saya susun secara maksimal dan dalam penyusunannya
telah mendapatkan bantuan dari berbagai pihak. Untuk itu Saya menyampaikan banyak
terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam pembuatan Laporan
Aktualisasi ini.
Saya menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan Laporan Aktualisasi ini masih
terdapat banyak kekurangan, baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasanya. Oleh
karena itu dengan tangan terbuka Saya menerima segala saran dan kritik agar dapat
memperbaiki Laporan Aktualisasi ini.
Akhir kata, Saya berharap semoga Laporan Aktualisasi ini dapat bermanfaat dan
menjadi referensi serta inspirasi untuk para pembaca.
Wasssalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh.

Bogor, 25 Juni 2019

Winda Amalia Pertiwi, S. Gz.

ii
LEMBAR PENGESAHAN

Judul Laporan : Memaksimalkan Pelayanan Konseling Gizi dan Mengadakan


Rujukan Konseling Gizi
di Puskesmas Aren Jaya
Disusun Oleh : Winda Amalia Pertiwi, S. Gz.
NIP : 19920818 201902 2 002
Pelatihan Dasar : Golongan III
Angkatan : III

Bogor, 25 Juni 2019


Menyetujui

Coach Mentor

Eko Wahyudi,ST., MM. dr. Arnya Andriani


NIP 197805052006041003 NIP 198112152010012006

Mengetahui
Kepala Pusat Pengembangan ASN

Dr. Ahmad Jalis, M.A


NIP. 196102121985091001

iii
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR .................................................................................................................................................... II
LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................................................................................... III
DAFTAR ISI ..................................................................................................................................................................IV
BAB I ............................................................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN........................................................................................................................................................... 1
1.1. LATAR BELAKANG ........................................................................................................................................................ 1
1.2. TUJUAN ............................................................................................................................................................................ 2
1.3. DESKRIPSI ORGANISASI ............................................................................................................................................... 2
1.3.1. GAMBARAN UMUM UNIT KERJA .......................................................................................................................... 2
1.3.2. VISI, MISI DAN NILAI ORGANISASI ...................................................................................................................... 3
1.3.3. TUPOKSI DAN URAIAN TUGAS .............................................................................................................................. 3
1.3.4. STRUKTUR ORGANISASI ......................................................................................................................................... 5
1.4. RUANG LINGKUP ........................................................................................................................................................... 5
BAB II ............................................................................................................................................................................. 6
NILAI-NILAI DASAR PNS .......................................................................................................................................... 6
2.1. AKUNTABILITAS ............................................................................................................................................................ 6
2.2. NASIONALISME .............................................................................................................................................................. 9
2.3. ETIKA PUBLIK............................................................................................................................................................. 10
2.4. KOMITMEN MUTU ..................................................................................................................................................... 12
2.5. ANTI KORUPSI ............................................................................................................................................................ 13
BAB III ..........................................................................................................................................................................15
KEDUDUKAN DAN PERAN PNS DALAM NKRI.................................................................................................15
3.1 MANAJEMEN ASN ...................................................................................................................................................... 15
3.2 WHOLE OF GOVERNMENT ......................................................................................................................................... 16
3.3 PELAYANAN PUBLIK .................................................................................................................................................. 16
3.4 PERAN ASN ................................................................................................................................................................. 17
3.5 HAK DAN KEWAJIBAN ASN .................................................................................................................................... 18
3.6 KODE ETIK DAN KODE PERILAKU ASN ............................................................................................................... 19
BAB IV ..........................................................................................................................................................................21
AKTUALISASI .............................................................................................................................................................21
4.1. RANCANGAN AKTUALISASI ...................................................................................................................................... 21
4.1.1. IDENTIFIKASI ISU .................................................................................................................................................. 21
4.1.2. ISU YANG DIANGKAT ............................................................................................................................................ 21
4.1.3. KEGIATAN PENYELESAIAN ISU ........................................................................................................................... 22
4.2. CAPAIAN AKTUALISASI ............................................................................................................................................. 23
4.2.1. AGENDA DAN INDIKATOR CAPAIAN AKTUALISASI ....................................................................................... 23
4.2.2. CAPAIAN AGENDA AKTUALISASI ....................................................................................................................... 24
4.3. ANALISIS DAMPAK..................................................................................................................................................... 28
4.4. ROLE MODEL .............................................................................................................................................................. 29
BAB V ............................................................................................................................................................................30
PENUTUP ....................................................................................................................................................................30
5.1. KESIMPULAN ............................................................................................................................................................... 30
5.2 SARAN ........................................................................................................................................................................... 30

iv
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) merupakan upaya
pemeliharaan dan peningkatan mutu Aparatur Sipil Negara (ASN) dalam
melaksanakan tugas dan fungsinya. Melalui Pusat Pengembangan ASN, Badan
Kepegawaian Negara (BKN), Pelatihan Dasar bertujuan untuk membentuk
karakter CPNS yang berlandaskan nilai-nilai dasar profesi PNS yaitu
Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi
(ANEKA).
Dalam pelaksanaannya, pelatihan ini memadukan metode pembelajaran
klasikal dan nonklasikal. Selain agenda pembelajaran pembentukan karakter,
peserta juga diharapkan mampu mengaktualisasikannya melalui proses habituasi.
Kegiatan aktualisasi bertujuan agar peserta dapat berkontribusi nyata dalam
melaksanakan tugas dan fungsinya di unit kerja secara profesional berlandaskan
nilai-nilai dasar ANEKA sehingga memberikan dampak positif terhadap
peningkatan pelayanan.
Kompetensi yang dibangun dalam Latsar CPNS Golongan III ini adalah
kompetensi PNS sebagai pelayan masyarakat yang profesional, yang
diindikasikan dengan kemampuan:
1) Menunjukkan sikap perilaku bela negara;
2) Mengaktualisasikan nilai-nilai dasar PNS dalam pelaksanaan tugas
jabatannya;
3) Mengaktualisasikan kedudukan dan peran PNS dalam kerangka NKRI;
4) Menunjukkan penguasaan kompetensi teknis yang dibutuhkan sesuai
bidang tugas; dan
5) Memiliki kemampuan untuk menganalisis dampak dari kegiatan
aktualisasi di unit kerja.
Pembelajaran habituasi dirancang agar peserta pelatihan memiliki
kemampuan mengimplementasikan substansi mata pelatihan ke dalam rancangan

1
aktualisasi, pembimbingan aktualisasi, melaksanakan seminar rancangan
aktualisasi, melaksanakan aktualisasi di tempat kerja dan menyusun laporan
aktualisasi.
Laporan aktualisasi ini ditulis sebagai bagian dari rangkaian proses
pembelajaran penulis selama mengikuti Latsar CPNS Golongan III dan
merupakan produk pembelajaran penulis pada tahap pelaksanaan aktualisasi nilai-
nilai dasar profesi PNS di UPTD Puskesmas Aren Jaya.

1.2. Tujuan
Penyelenggaraan Latsar CPNS Golongan III adalah untuk membentuk
PNS yang profesional yaitu PNS yang karakternya dibentuk oleh nilai-nilai dasar
profesi PNS, sehingga mampu melaksanakan tugas dan perannya secara
profesional sebagai pelaksana kebijakan publik, pelayan publik, dan perekat dan
pemersatu bangsa.

1.3. Deskripsi Organisasi


1.3.1. Gambaran Umum Unit Kerja
Berdasarkan Profil Kesehatan Kota Bekasi 2017, Puskesmas Aren Jaya
terletak di Kelurahan Aren Jaya, Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi,
merupakan salah satu dari 4 (empat) puskesmas yang ada di Kecamatan Bekasi
Timur. Luas Wilayah Kelurahan Aren Jaya 242 km². Wilayah administratif
Kelurahan Aren Jaya terletak di ujung timur Kota Bekasi. UPTD Puskesmas Aren
Jaya terletak di Jalan Pulau Jawa Raya Perumnas III yang sekarang sudah berubah
nama menjadi Jalan Patriot dan sejak tanggal 30 Desember 2016 telah memiliki
Surat Izin Walikota Bekasi tentang Penyelenggaraan Pusat Kesehatan Masyarakat
dan telah terbit juga SK Walikota tentang penetapan kategori UPTD Puskesmas
Aren Jaya sebagai Puskesmas Perkotaan Non Rawat Inap.
Wilayah kerja UPTD Puskesmas Aren Jaya terdiri dari 22 RW dan 180 RT
dengan 14.532 Kepala Keluarga (KK) dan jumlah penduduk 65.074 jiwa terdiri
dari laki-laki 33.786 dan perempuan 31.288 jiwa.
Jenis pelayanan kesehatan yang ada di Puskesmas Aren Jaya yaitu Poli
Umum, Poli Lansia, Poli KB/KIA, Poli Gigi, Laboratorium, Ruang Tindakan,
Ruang TB dan HIV, Ruang Laktasi, Konseling Gizi, Ruang Laktasi, Farmasi,

2
Klinik Sanitasi, dan MCU Calon Haji. Puskesmas Aren Jaya juga sudah melayani
pasien dengan jaminan BPJS dan Kartu Bekasi Sehat. Jumlah Posyandu yang ada
di wilayah Aren Jaya adalah 49 Posyandu, Puskesmas Aren Jaya juga menaungi
20 Posbindu PTM.

1.3.2. Visi, Misi dan Nilai Organisasi


Visi UPTD Puskesmas Aren Jaya “Terwujudnya pembangunan kesehatan
di wilayah Aren Jaya”.
UPTD Puskesmas Aren Jaya berkewajiban mewujudkan pembangunan
kesehatan di wilayah kerja Aren Jaya sehingga perlu melakukan upaya-upaya
yang dijabarkan dalam Misi UPTD Puskesmas Aren Jaya yaitu :
1) Menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang mengutamakan upaya promotif
dan preventif;
2) Menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang beorientasi pada individu,
keluarga dan masyarakat; dan
3) Menyelenggarakan pelayanan kesehatan dasar secara komprehensif,
berkesinambungan dan bermutu.
Tujuan Puskesmas :
1) Meningkatkan pelayanan kesehatan;
2) Meningkatkan cakupan pelayanan puskesmas;
3) Meningkatkan upaya pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan
pemukiman; dan
4) Meningkatkan status gizi kelompok masyarakat rentan.
Tata nilai dimiliki Puskesmas Aren Jaya yaitu:
1) T : Tepat Prosedur (Tepat waktu, tepat terapi, tepat melakukan pelayanan
sesuai prosedur);
2) O : Objektif (Pelayanan tanpa melihat ras, suku dan keyakinan);
3) P : Profesional (Bekerja sesuai dengan kompetensi).

1.3.3. Tupoksi dan Uraian Tugas


Berdasarkan Kepmenpan No 23 Tahun 2001 tentang Jabatan Fungsional
Nutrisionis, definisi Nutrisionis adalah Pegawai Negeri Sipil yang diberi tugas,
tanggung jawab dan wewenang secara penuh oleh pejabat yang berwenang untuk

3
melakukan kegiatan teknis fungsional di bidang pelayanan gizi, makanan dan
dietetik baik di masyarakat maupun rumah sakit.
Nutrisionis Ahli adalah Jabatan Fungsional Nutrisionis Keahlian yang
pelaksanaan tugasnya meliputi kegiatan yang berkaitan dengan pengembangan
pengetahuan, penerapan konsep, teori, ilmu dan seni untuk mengelola kegiatan
pelayanan gizi, makanan dan dietetik serta pemberian pengajaran dengan cara
sistematis dan tepat guna di bidang pelayanan gizi makanan dan dietetik.
Tugas pokok Nutrisionis adalah melaksanakan pelayanan di bidang gizi,
makanan dan dietetik yang meliputi pengamatan, penyusunan program,
pelaksanaan penilaian gizi bagi perorangan kelompok di masyarakat dan rumah
sakit.
Kegiatan yang tertuang dalam unsur kegiatan pelayanan gizi meliputi :
1) Mempersiapkan perangkat lunak pelayanan gizi, makanan dan dietetik;
2) Melaksanakan pengamatan masalah gizi, makanan dan dietetik;
3) Menyiapkan penanggulangan masalah gizi, makanan dan dietetik;
4) Melaksanakan pelayanan gizi, makanan dan dietetik;
5) Memantau pelaksanaan pelayanan gizi makanan dan dietetik; dan
6) Melakukan evaluasi di bidang pelayanan gizi, makanan dan dietetik.
Beberapa uraian kegiatan yang merupakan tugas Nutrisionis Ahli di
Puskesmas, yaitu:
1) Menganalisis data dalam menyusun kebutuhan gizi, makan dan dietetik
individu;
2) Melakukan konsultasi diet;
3) Menyusun perencanaan diet;
4) Melakukan penilaian diet klien; dan
5) Melakukan rujukan gizi sesuai kasus.

4
1.3.4. Struktur Organisasi

KEPALA UPTD
PUSKESMAS

KOORDINATOR
TATA USAHA

BENDAHARA BENDAHARA PENGURUS BARANG BAGIAN


PENERIMAAN PENGELUARAN PEMBANTU UMUM/DATA

PJ JEJARING &
PJ UKP PJ UKM
JARINGAN

KLINIS PENUNJANG ESENSIAL PENGEMBANGAN

PELAYANAN GIZI UKM GIZI

Gambar 1. Struktur Organisasi UPTD Puskesmas Aren Jaya

1.4. Ruang Lingkup


Ruang lingkup laporan aktualisasi ini adalah bagaimana
mengaktualisasikan nilai-nilai dasar profesi PNS dalam pelaksanaan tugas
jabatannya, mengaktualisasikan kedudukan dan peran PNS dalam kerangka
NKRI, menunjukkan penguasaan kompetensi teknis yang dibutuhkan, serta
menganalisis dampak apabila nilai-nilai tersebut tidak diaplikasikan.

5
BAB II
NILAI-NILAI DASAR PNS

2.1. Akuntabilitas
Akuntabilitas seringkali disamakan dengan responsibilitas atau
tanggungjawab. Namun kedua konsep tersebut berbeda artinya, dimana
responsibilitas adalah kewajiban untuk bertanggungjawab, sedangkan
akuntabilitas adalah kewajiban pertanggungjawaban yang harus dicapai.
Akuntabilitas merujuk pada kewajiban setiap individu, kelompok atau institusi
untuk memenuhi tanggungjawab yang menjadi amanahnya, dimana dalam hal ini
amanah seorang PNS adalah menjamin terwujudnya nilai-nilai publik.
Demi terciptanya akuntabilitas, maka perlu memperhatikan aspek-aspek
sebagai berikut :
1. Akuntabilitas adalah sebuah hubungan (Accountability is a relationship),
yaitu hubungan yang bertanggungjawab antara individu/kelompok/institusi
dengan negara dan masyarakat;
2. Akuntabilitas berorientasi pada hasil (Accountability is result-oriented),
yaitu perilaku aparat pemerintah yang bertanggungjawab, adil dan inovatif;
dan
3. Akuntabilitas membutuhkan adanya laporan (Accountability required
reporting), yaitu sebagai perwujudan dari akuntabilitas. Adapun wujudnya
untuk institusi adalah LAKIP (Laporan Akuntabilitas Kinerja Institusi
Pemerintah), sedangkan untuk individu yaitu laporan yang didasarkan pada
kontrak kerja;
4. Akuntabilitas memerlukan konsekuensi (Accountability is meaningless
without consequences), yaitu berupa penghargaan atau sanksi;
5. Akuntabilitas memperbaiki kinerja (Accountability improves performance),
yaitu dengan bersifat proaktif dimana semua pihak yang terlibat dalam setiap
proses akan diminta pertanggungjawaban secara aktif.
Akuntabilitas mengacu pada harapan implisit atau eksplisit bahwa
keputusan atau tindakan seseorang akan di evaluasi oleh pihak lain dan hasil
evaluasinya dapat berupa reward atau punishment. Akuntabilitas yang dilakukan
oleh PNS akan teruji ketika PNS tersebut mengalami permasalahan dalam

6
transparansi dan akses informasi, penyalahgunaan kewenangan, penggunaan
sumber daya milik negara dan konflik kepentingan. Seorang PNS dapat dikatakan
PNS yang akuntabel apabila mampu mengatasi masalah-masalah tersebut. Dalam
artian mampu mengambil pilihan yang tepat ketika terjadi konflik kepentingan,
tidak terlibat dalam politik praktis, melayani warga secara adil dan konsisten
dalam menjalankan tugas dan fungsinya.
Akuntabilitas publik memiliki 3 (tiga) fungsi utama, yaitu untuk
menyediakan kontrol demokratis (peran demokrasi), mencegah korupsi dan
penyalahgunaan kekuasaan (peran konstitusional), serta meningkatkan efisiensi
dan efektivitas (peran belajar). Akuntabilitas publik terdiri atas dua macam, yaitu
Akuntabilitas vertikal dan akuntabilitas horizontal. Akuntabilitas vertikal adalah
pertanggungjawaban atas pengelolaan dana kepada otoritas yang lebih tinggi,
sedangkan akuntabilitas horizontal adalah pertanggungjawaban kepada
masyarakat luas.
Akuntabilitas memiliki tingkatan yaitu dimulai dari akuntabilitas
personal, individu, kelompok, organisasi dan stakeholder, yang mekanismenya
terdiri atas akuntabilitas kejujuran dan hukum (kepatuhan terhadap hukum dan
peraturan yang diterapkan), akuntabilitas proses (prosedur pemberian pelayanan
publik), akuntabilitas program (pencapaian terhadap tujuan yang ditetapkan), dan
akuntabilitas kebijakan (pertanggungjawaban pemerintah atas kebijakan yang
diambil). Dalam menciptakan lingkungan kerja yang akuntabel diperlukan aspek
berikut :
1. Kepemimpinan : Lingkungan yang akuntabel tercipta dari atas ke bawah
dimana pimpinan memainkan peranan yang penting dalam menciptakan
lingkungannya;
2. Transparansi : Keterbukaan atas semua tindakan dan kebijakan yang dilakukan
oleh individu maupun kelompok/instansi;
3. Integritas : adalah konsistensi dan keteguhan hati dalam menjunjung tinggi dan
mematuhi semua hukum yang berlaku;
4. Tanggungjawab : adalah memberikan kesadaran bahwa ada konsekuensi dari
setiap tindakan yang dilakukan, karena ada tuntutan untuk bertanggungjawab
keputusan yang telah dibuat;

7
5. Keadilan : sebagai landasan utama dari akuntabilitas yang harus dipelihara dan
dipromosikan oleh pimpinan pada lingkungan organisasinya;
6. Kepercayaan : Rasa keadilan akan membawa pada sebuah kepercayaan.
Kepercayaan ini yang akan melahirkan akuntabilitas;
7. Keseimbangan : Untuk mencapai akuntabilitas dalam lingkungan kerja, maka
diperlukan keseimbangan antara akuntabilitas dan kewenangan, serta harapan
dan kapasitas;
8. Kejelasan : Pelaksanaan wewenang dan tanggungjawab harus memiliki
gambaran yang jelas tentang apa yang menjadi tujuan dan hasil yang
diharapkan; dan
9. Konsistensi : adalah sebuah usaha untuk terus dan terus melakukan sesuatu
sampai pada tercapai tujuan akhir.
Akuntabilitas harus memiliki alat akuntabilitas yang berupa Perencanaan
Strategis, Kontrak Kinerja, dan Laporan Kinerja :
1. Perencanaan Strategis (Strategic Plans) yang berupa Rencana
Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Nasional atau Daerah, Rencana
Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Nasional atau Daerah, dan Rencana
Kerja Pemerintah (RKP) Nasional atau Daerah, Rencana Strategis (Renstra)
untuk setiap Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dan Sasaran Kerja
Pegawai (SKP) untuk setiap PNS.
2. Kontrak Kinerja. Semua PNS tanpa terkecuali, mulai 1 Januari 2014
menerapkan adanya kontrak kerja pegawai. Kontrak kerja yang dibuat untuk
tiap tahun ini merupakan kesepakatan antara pegawai dengan atasan
langsungnya. Kontrak atau perjanjian kerja ini merupakan implementasi dari
Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 46 Tahun 2011 tentang Penilaian Prestasi
Kerja PNS.
3. Laporan. Laporan Kinerja yaitu berupa Laporan Akuntabilitas Kinerja
Instansi Pemerintah (LAKIP) yang berisi perencanaan dan perjanjian kinerja
pada tahun tertentu, pengukuran dan analisis capaian kinerja, serta
akuntabilitas keuangan.

8
2.2. Nasionalisme
Nasionalisme merupakan pemahaman mengenai nilai-nilai kebangsaan
yang menjadi tolak ukur dalam menilai kecintaan individu terhadap bangsanya.
Salah satu cara untuk menumbuhkan semangat nasionalisme adalah dengan
menanamkan dan mengamalkan nilai-nilai Pancasila oleh setiap penyelenggara
negara, baik di pusat maupun di daerah.
Dalam arti sempit, Nasionalisme merupakan sikap yang meninggikan
bangsanya sendiri, sekaligus tidak menghargai bangsa lain sebagaimana mestinya.
Sementara secara arti luas, nasionalisme berarti pandangan tentang rasa cinta yang
wajar terhadap bangsa dan negara, sekaligus menghormati bangsa lain.
Nasionalisme Pancasila merupakan pandangan atau paham kecintaan manusia
Indonesia terhadap bangsa dan tanah air yang didasarkan pada nilai-nilai
Pancasila. Ada lima indikator dari nilai-nilai dasar nasionalisme yang harus
diperhatikan, yaitu :
a. Sila 1 (Ketuhanan Yang Maha Esa)
Nilai ini mengandung arti adanya pengakuan dan keyakinan bangsa terhadap
adanya Tuhan sebagai pencipta alam semesta. Nilai ini menyatakan bahwa
bangsa Indonesia merupakan bangsa religius yang mengakui adanya Tuhan.
b. Sila 2 (Kemanusiaan yang adil dan beradab)
Nilai ini mengandung arti adanya kesadaran sikap dan perilaku sesuai dengan
nilai moral dalam hidup bersama atas dasar tuntutan hati nurani dengan
memperlakukan segala sesuatu sebagaimana mestinya.
c. Sila 3 (Persatuan Indonesia)
Sila ini mengandung nilai bahwa persatuan Indonesia mengakui dan
menghargai sepenuhnya terhadap keanekaragaman yang dimiliki bangsa
Indonesia. Semangat kebangsaan adalah mengakui manusia dalam
keberagaman dan terbagi dalam beberapa golongan. Selain kehendak hidup
bersama, kebersamaan bangsa Indonesia juga didukung oleh semangat
gotong-royong. Dengan kegotong-royongan itulah, Indonesia mampu
melindungi segenap bangsa dan tumpah darah Indonesia, bukan hanya
membela atau mendiamkan suatu unsur masyarakat atau bagian tertentu dari
teritorial Indonesia. Tujuan nasionalisme yang didasari dari semangat gotong
royong yaitu ke dalam dan ke luar. Ke dalam berarti kemajemukan dan

9
keanekaragaman budaya, suku, etnis, agama yang mewarnai kebangsaan
Indonesia, tidak boleh dipandang sebagai hal negatif dan sebagai suatu
ancaman. Sebaliknya, hal itu perlu disikapi secara positif sebagai limpahan
karunia yang bisa saling memperkaya khazanah budaya dan pengetahuan. Ke
luar berarti memuliakan kemanusiaan secara universal, dengan menjunjung
tinggi persaudaraan, perdamaian dan keadilan antar umat manusia.
d. Sila 4 (Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat, kebijaksanaan dalam
permusyawaratan perwakilan)
Sila ini mengandung makna pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat dan untuk
rakyat dengan cara musyawarah mufakat melalui lembaga perwakilan.
e. Sila 5 (Keadilan Sosial bagi seluruh rakyat Indonesia)
Sila ini mengandung makna sebagai dasar tujuan yaitu tercapainya masyarakat
Indonesia yang adil dan makmur lahiriah dan batiniah.

2.3. Etika Publik


Etika publik adalah refleksi tentang standar atau norma yang menentukan
baik atau buruk, benar atau salah suatu perilaku, tindakan dan keputusan untuk
mengarahkan kebijakan publik dalam rangka menjalankan tanggung jawab
pelayanan publik. Etika dapat dipahami sebagai sistem penilaian perilaku serta
keyakinan untuk menentukan apakah suatu perbuatan itu pantas dilakukan, guna
menjamin adanya perlindungan hak-hak individu, mencakup cara-cara dalam
pengambilan keputusan untuk membantu membedakan hal-hal yang baik dan
yang buruk serta mengarahkan apa yang seharusnya dilakukan sesuai nilai-nilai
yang dianut.
Adapun nilai-nilai dasar dari etika publik, antara lain:
a. Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi Negara Pancasila;
b. Setia dan mempertahankan Undang-Undang Dasar Negara Kesatuan Republik
Indonesia 1945;
c. Menjalankan tugas secara profesional dan tidak berpihak;
d. Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian;
e. Menciptakan lingkungan kerja yang non diskriminatif;
f. Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika luhur;
g. Mempertanggungjawabkan tindakan dan kinerjanya kepada publik;

10
h. Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan dan program
pemerintah;
i. Memberikan layanan kepada publik secara jujur, tanggap, cepat, tepat, akurat,
berdaya guna, berhasil guna dan santun;
j. Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi;
k. Menghargai komunikasi, konsultasi dan kerjasama;
l. Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja pegawai;
m. Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan; dan
n. Meningkatkan efektivitas sistem pemerintahan yang demokratis sebagai
perangkat sistem karir.
Indikator dari nilai-nilai dasar etika publik sebagaimana tercantum dalam
undang-undang ASN, antara lain sebagai berikut:
a. Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi Negara Pancasila;
b. Setia dan mempertahankan Undang-Undang Dasar Negara Kesatuan Republik
Indonesia 1945;
c. Menjalankan tugas secara profesional dan tidak berpihak;
d. Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian;
e. Menciptakan lingkungan kerja yang non diskriminatif;
f. Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika luhur;
g. Mempertanggungjawabkan tindakan dan kinerjanya kepada publik;
h. Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan dan program
pemerintah;
i. Memberikan layanan kepada publik secara jujur, tanggap, cepat, tepat, akurat,
berdaya-guna, berhasil-guna, dan santun;
j. Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi;
k. Menghargai komunikasi, konsultasi, dan kerjasama;
l. Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja pegawai;
m. Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan; dan
n. Meningkatkan efektivitas sistem pemerintahan yang demokratis sebagai
perangkat sistem karir.
Etika Publik merupakan landasan dasar bagi penuntun perilaku, norma
etika justru sangat menentukan perumusan kebijakan maupun pola tindakan yang
ada didalam organisasi publik. Jika aparat pemerintah maupun masyarakat sudah

11
memiliki dasar norma etika yang kuat, ketaatan terhadap norma hukum akan
mengikuti dan biasanya korupsi, penyalahgunaan kekuasaan atau bentuk-bentuk
penyimpangan lain akan dapat dicegah sejak dini.

2.4. Komitmen Mutu


Komitmen mutu adalah janji pada diri kita sendiri atau pada orang lain
yang tercermin dalam tiap tindakan yang kita lakukan untuk menjaga mutu kinerja
pegawai. Komitmen mutu merupakan pelaksanaan pelayanan publik dengan
berorientasi pada kualitas hasil, dipersepsikan oleh individu terhadap produk atau
jasa berupa ukuran baik atau buruk. Bidang apapun yang menjadi tanggung jawab
PNS harus dilaksanakan secara optimal agar dapat memberi kepuasan kepada
stakeholder. Indikator komitmen mutu antara lain:
a. Orientasi mutu, berkomitmen untuk senantiasa melakukan pekerjaan dengan
arah dan tujuan untuk kualitas pelayanan;
b. Efisien adalah berdaya-guna, dapat menjalankan tugas dan mencapai hasil
tanpa pemborosan sumber daya dan hemat waktu;
c. Efektif adalah berhasil-guna, menunjukkan tingkat ketercapaian target yang
telah direncanakan, baik menyangkut jumlah maupun mutu hasil kerja; dan
d. Inovatif adalah suatu yang baru sebagai perwujudan ide kreativitas untuk
meningkatkan mutu pelayanan.

Merujuk definisi dari Goetsch dan Davis (2006: 6), manajemen mutu
terpadu (Total Quality Management atau disingkat TQM) terdiri atas kegiatan
perbaikan berkelanjutan yang melibatkan setiap orang dalam organisasi melalui
usaha yang terintegrasi secara total untuk meningkatkan kinerja pada setiap level
organisasi.
Edward Sallis (1993: 34) mendefinisikan:
“TQM is a philosophy of continuous improvement, … for meeting an
exceeding present and future customers needs, wants, and expectations.”
Berdasarkan definisi diatas, dapat disimpulkan bahwa manajemen mutu
harus dilaksanakan secara terintegrasi, dengan melibatkan seluruh komponen
organisasi, untuk senantiasa melakukan perbaikan mutu agar dapat memuaskan
pelanggan.

12
Fluktuasi merupakan hal yang biasa terjadi dalam hal mencapai target
mutu kinerja pegawai. Ketika mutu kinerja pegawai menurun, pemimpin
berkewajiban untuk mengingatkan serta menyemangati pegawainya. Sebaliknya,
apabila mutu kinerja pegawai naik atau meningkat, maka pemimpin wajib untuk
menetapkan reward system yang bisa memotivasi pegawai untuk terus
mempertahankan mutu kinerjanya.

2.5. Anti Korupsi


Kata korupsi berasal dari bahasa latin, yaitu Corruptio yang artinya
kerusakan, kebobrokan dan kebusukan. Korupsi juga sering dikatakan sebagai
kejahatan luar biasa, salah satu alasannya adalah karena dampaknya yang luar
biasa menyebabkan kerusakan baik dalam ruang lingkup pribadi, keluarga,
masyarakat dan kehidupan yang lebih luas. Sebagai PNS, dampak korupsi tidak
hanya sekedar menimbulkan kerugian keuangan negara, namun juga dapat
menimbulkan kerusakan kehidupan yang tidak hanya bersifat jangka pendek,
namun juga secara jangka panjang.
Sadar diri akan anti korupsi bisa dibangun melalui pendekatan spiritual,
dengan selalu ingat akan tujuan keberadaannya sebagai manusia dan selalu ingat
bahwa seluruh ruang dan waktu dalam hidup ini harus dipertanggungjawabkan.
Nilai-nilai dasar anti korupsi penting untuk mencegah terjadinya korupsi dan
mendukung prinsip-prinsip anti korupsi yang meliputi akuntabilitas, transparansi,
kewajaran, kebijakan dan kontrol kebijakan supaya semua dapat berjalan dengan
baik serta, untuk mencegah faktor eksternal penyebab korupsi.
Anti korupsi dapat diidentifikasi ke dalam 9 (sembilan) nilai yang terdiri
dari Nilai-nilai anti korupsi antara lain:
a. Kejujuran, merupakan nilai dasar yang menjadi landasan utama bagi
penegakan integritas diri seseorang. Tanpa adanya kejujuran mustahil
seseorang bisa menjadi pribadi yang berintegritas;
b. Kepedulian, kepada sesama menjadikan seseorang memiliki sifat kasih
sayang. Individu yang memiliki jiwa sosial tinggi akan memperhatikan
lingkungan sekelilingnya di mana masih terdapat banyak orang yang tidak
mampu, menderita, dan membutuhkan uluran tangan;

13
c. Kemandirian, Sifat kemandirian yang dimiliki seseorang memungkinkan
untuk mengoptimalkan daya pikirnya guna bekerja secara efektif. Pribadi yang
mandiri tidak akan menjalin hubungan dengan pihak-pihak yang tidak
bertanggungjawab demi mencapai keuntungan sesaat;
d. Kedisiplinan, Ketekunan dan konsistensi untuk terus mengembangkan
potensi diri membuat seseorang akan selalu mampu memberdayakan dirinya
dalam menjalani tugasnya;
e. Tanggung Jawab, Pribadi yang sadar bahwa segala tindakan dan kegiatan
yang dilakukannya akan dipertanggungjawabkan sepenuhnya kepada Tuhan
Yang Maha Esa, masyarakat, negara, dan bangsanya;
f. Kerja keras, Individu yang memiliki etos kerja akan selalu berupaya
meningkatkan kualitas hasil kerjanya demi terwujudnya kemanfaatan publik
yang sebesar-besarnya;
g. Kesederhanaan, gaya hidup yang sederhana yaitu dibiasakan untuk tidak
hidup boros;
h. Keberanian, Seseorang yang memiliki karakter kuat akan memiliki
keberanian untuk menyatakan kebenaran dan menolak kebathilan; dan
i. Keadilan, Pribadi dengan karakter yang baik akan menyadari bahwa apa yang
dia terima sesuai dengan jerih payahnya. Bila dia seorang pimpinan maka dia
akan memberi kompensasi yang adil kepada bawahannya sesuai dengan
kinerjanya.
Beragam jenis dan bentuk sistem integritas untuk menjaga suatu organisasi
mencapai tujuannya secara berintegritas, diantaranya Kebijakan perekrutan dan
promosi; Pengukuran kinerja; Sistem dan kebijakan pengembangan SDM;
Pengadaan barang dan jasa; Kode etik dan pedoman perilaku; Laporan harta
kekayaan penyelenggaan negara; Program pengendalian gratifikasi; dan lain-lain.
Menanamkan integritas dan membangun sistem integritas merupakan
suatu kerja yang simultan sampai terbentuk budaya integritas di organisasi.

14
BAB III
KEDUDUKAN DAN PERAN PNS DALAM NKRI

3.1 Manajemen ASN


Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan ASN yang
profesional, memiliki nilai dasar, etika profesi, bebas dari intervensi politik, bersih
dari praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme. Berdasarkan jenisnya, pegawai ASN
terdiri atas:
1. Pegawai Negeri Sipil (PNS); dan
2. Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK).

PNS merupakan Warga Negara Indonesia yang memenuhi syarat tertentu,


diangkat sebagai Pegawai ASN secara tetap oleh pejabat pembina kepegawaian
untuk menduduki jabatan pemerintahan, memiliki nomor induk pegawai secara
nasional. Sedangkan PPPK adalah warga Negara Indonesia yang memenuhi syarat
tertentu, yang diangkat oleh Pejabat Pembina Kepegawaian berdasarkan perjanjian
kerja sesuai dengan kebutuhan Instansi Pemerintah untuk jangka waktu tertentu
dalam rangka melaksanakan tugas pemerintahan. Dengan kehadiran PPPK
tersebut dalam manajemen ASN, menegaskan bahwa tidak semua pegawai yang
bekerja untuk pemerintah harus berstatus PNS, namun dapat berstatus sebagai
pegawai kontrak dengan jangka waktu tertentu.
ASN wajib untuk melaksanakan kebijakan yang dibuat oleh Pejabat
Pembina Kepegawaian sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan,
memberikan pelayanan publik yang berkualitas secara profesional, serta juga
wajib mempererat persatuan dan kesatuan Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Hak dan Kewajiban PNS dan PPPK telah diatur dalam UU ASN. Hak yang
diterima oleh PNS, antara lain: memperoleh gaji; memperoleh tunjangan dan
fasilitas; cuti; jaminan pensiun dan jaminan hari tua; perlindungan dan
pengembangan kompetensi.
ASN sebagai profesi berlandaskan pada kode etik dan kode perilaku. Kode
etik dan kode perilaku ASN bertujuan untuk menjaga martabat dan kehormatan
ASN, salah satunya dengan menerapkan sistem merit. Sistem Merit adalah
kebijakan dan manajemen ASN yang berdasarkan pada kualifikasi, kompetensi

15
dan kinerja secara adil dan wajar dengan tanpa membedakan latar belakang
politik, ras, warna kulit, agama, asal usul, jenis kelamin, status pernikahan, umur,
atau kondisi kecacatan.
Manajemen ASN terbagi menjadi Manajemen PNS dan Manajemen PPPK.
Manajemen PNS meliputi penyusunan dan penetapan kebutuhan, pengadaan,
pangkat dan jabatan, pengembangan karier, pola karier, promosi, mutasi, penilaian
kinerja, penggajian dan tunjangan, penghargaan, disiplin, pemberhentian, jaminan
pensiun dan hari tua, dan perlindungan. Sementara, Manajemen PPPK meliputi
penetapan kebutuhan, pengadaan, penilaian kinerja, penggajian dan tunjangan,
pengembangan kompetensi, pemberian penghargaan, disiplin, pemutusan
hubungan perjanjian kerja dan perlindungan.

3.2 Whole of Government


Whole of Government (yang selanjutnya akan disebut ‘WoG’) adalah
sebuah pendekatan penyelenggaraan pemerintahan yang menyatukan upaya-upaya
kolaboratif pemerintahan dari keseluruhan sektor dalam ruang lingkup koordinasi
yang lebih luas guna mencapai tujuan-tujuan pembangunan kebijakan, manajemen
program dan pelayanan publik. WoG kemudian tumbuh sebagai pendekatan yang
mendapatkan perhatian dari pemerintah karena adanya faktor-faktor eksternal
seperti dorongan publik, program pembangunan dan pelayanan, perkembangan
teknologi informasi. Faktor-faktor internal dengan adanya fenomena ketimpangan
kapasitas sektoral sebagai akibat dari adanya nuansa kompetisi antar sektor dalam
pembangunan. Selain itu khususnya dalam konteks Indonesia, keberagaman latar
belakang nilai, budaya, adat istiadat, serta bentuk latar belakang lainnya
mendorong adanya potensi disintegrasi bangsa.
Praktek WoG dilakukan dengan penguatan koordinasi antar lembaga,
pembentukan lembaga koordinasi khusus, pembentukan gugus tugas dan koalisi
sosial. Praktek WoG dalam Pelayanan Publik terdiri dari pelayanan yang bersifat
administratif, pelayanan jasa, pelayanan barang serta pelayanan regulatif.

3.3 Pelayanan Publik


Sebagaimana termuat dalam UU Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan
Publik, dijelaskan bahwa pelayanan publik adalah kegiatan atau rangkaian

16
kegiatan dalam rangka pemenuhan kebutuhan pelayanan sesuai dengan peraturan
perundang-undangan bagi setiap warga negara dan penduduk atas barang, jasa,
dan/atau pelayanan administratif yang disediakan oleh penyelenggara pelayanan
publik. Prinsip pelayanan publik yang baik untuk mewujudkan pelayanan prima
adalah partisipatif, transparan, responsif, tidak diskriminatif, mudah dan murah,
efektif dan efisien, aksesibel, akuntabel, dan berkeadilan.
Etika dan etiket mengatur perilaku manusia secara normatif, artinya
memberi norma bagi perilaku manusia dan dengan demikian menyatakan apa
yang harus dilakukan atau tidak boleh dilakukan. Etiket pelayanan yang perlu
diperhatikan oleh ASN terhadap pengguna jasa pada umumnya adalah sebagai
berikut: Sikap atau perilaku; Ekspresi wajah; Penampilan; Cara berpakaian; Cara
berbicara; Cara mendengarkan; dan Cara bertanya.
Pegawai ASN berkedudukan sebagai aparatur negara yang menjalankan
kebijakan yang ditetapkan oleh pimpinan instansi pemerintah serta harus bebas
dari pengaruh dan intervensi semua golongan dan partai politik. Pegawai ASN
dilarang menjadi anggota dan/atau pengurus partai politik. Selain untuk
menjauhkan birokrasi dari pengaruh partai politik, hal ini dimaksudkan untuk
menjamin keutuhan, kekompakan dan persatuan ASN, serta dapat memusatkan
segala perhatian, pikiran, dan tenaga pada tugas yang dibebankan kepadanya.

3.4 Peran ASN


Berdasarkan konsep Manajemen ASN, terdapat fungsi dan tugas yang
mendukung peran ASN untuk menjalankan kedudukannya baik dalam pelayanan
kebijakan publik maupun sebagai pemersatu bangsa. Peran ASN itu sendiri yaitu
sebagai: perencana, pelaksana, dan pengawas penyelenggaraan tugas umum
pemerintahan dan pembangunan nasional melalui pelaksanaan kebijakan dan
pelayanan publik yang profesional, bebas dari intervensi politik, serta bersih dari
praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme.
ASN harus mengutamakan kepentingan publik dan masyarakat luas dalam
menjalankan fungsi dan tugasnya. ASN harus mengutamakan pelayanan yang
berorientasi pada kepentingan publik. ASN berfungsi, bertugas dan berperan
untuk memberikan pelayanan publik yang profesional dan berkualitas. Pelayanan
publik merupakan kegiatan dalam rangka pemenuhan kebutuhan pelayanan sesuai

17
peraturan perundang-undangan bagi setiap warga negara dan penduduk atas
barang, jasa, dan/atau pelayanan administratif yang diselenggarakan oleh
penyelenggara pelayanan publik dengan tujuan kepuasan pelanggan. Oleh karena
itu ASN dituntut untuk profesional dalam memberikan pelayanan kepada
masyarakat.

3.5 Hak Dan Kewajiban ASN


Hak adalah suatu kewenangan atau kekuasaan yang diberikan oleh hukum,
suatu kepentingan yang dilindungi oleh hukum, baik pribadi maupun umum.
Dapat diartikan bahwa hak adalah sesuatu yang patut atau layak diterima. Agar
dapat melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya dengan baik dapat
meningkatkan produktivitas, menjamin kesejahteraan ASN dan akuntabel, maka
setiap ASN diberikan hak. Hak PNS dan PPPK yang diatur dalam UU ASN
adalah sebagai berikut:
1. PNS berhak memperoleh:
a. Gaji, tunjangan, dan fasilitas;
b. Cuti;
c. Jaminan pensiun dan jaminan hari tua;
d. Perlindungan; dan
e. Pengembangan kompetensi.
2. Sedangkan PPPK berhak memperoleh:
a. Gaji dan tunjangan;
b. Cuti;
c. Perlindungan; dan
d. Pengembangan kompetensi.

Berdasarkan Pasal 92 UU ASN Pemerintah juga wajib memberikan


perlindungan berupa Jaminan kesehatan, Jaminan kecelakaan kerja, Jaminan
kematian dan Bantuan hukum.
Sedangkan kewajiban adalah suatu beban atau tanggungan yang bersifat
kontraktual. Dengan kata lain kewajiban adalah sesuatu yang sudah sepatutnya
diberikan. Kewajiban pegawai ASN yang disebutkan dalam UU ASN adalah:

18
1. Setia dan taat pada Pancasila, Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945, Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan pemerintah
yang sah;
2. Menjaga persatuan dan kesatuan bangsa;
3. Melaksanakan kebijakan yang dirumuskan pejabat pemerintah yang
berwenang;
4. Mentaati ketentuan peraturan perundang-undangan;
5. Melaksanakan tugas kedinasan dengan penuh pengabdian, kejujuran,
kesadaran, dan tanggung jawab;
6. Menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap, perilaku, ucapan dan
tindakan kepada setiap orang, baik di dalam maupun di luar kedinasan;
7. Menyimpan rahasia jabatan dan hanya dapat mengemukakan rahasia jabatan
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; dan
8. Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik
Indonesia.

3.6 Kode Etik Dan Kode Perilaku ASN


Kode etik dan kode perilaku ASN bertujuan untuk menjaga martabat dan
kehormatan ASN. Kode etik dan kode perilaku berisi pengaturan perilaku agar
Pegawai ASN, yaitu:
1. Melaksanakan tugasnya dengan jujur, bertanggungjawab, dan berintegritas
tinggi;
2. Melaksanakan tugasnya dengan cermat dan disiplin;
3. Melayani dengan sikap hormat, sopan, dan tanpa tekanan;
4. Melaksanakan tugasnya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan;
5. Melaksanakan tugasnya sesuai dengan perintah atasan atau Pejabat yang
Berwenang sejauh tidak bertentangan dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan dan etika pemerintahan;
6. Menjaga kerahasiaan yang menyangkut kebijakan Negara;
7. Menggunakan kekayaan dan barang milik Negara secara bertanggungjawab,
efektif, dan efisien;

19
8. Menjaga agar tidak terjadi konflik kepentingan dalam melaksanakan
tugasnya;
9. Memberikan informasi secara benar dan tidak menyesatkan kepada pihak lain
yang memerlukan informasi terkait kepentingan kedinasan;
10. Tidak menyalahgunakan informasi intern Negara, tugas, status, kekuasaan,
dan jabatannya untuk mendapat atau mencari keuntungan atau manfaat bagi
diri sendiri atau untuk orang lain;
11. Memegang teguh nilai dasar ASN dan selalu menjaga reputasi dan integritas
ASN; dan
12. Melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan mengenai disiplin
Pegawai ASN.
Kode etik dan kode perilaku yang diatur dalam UU ini menjadi acuan bagi
para ASN dalam penyelenggaraan birokrasi pemerintah. Kode etik dan kode
perilaku ini memiliki fungsi-fungsi yang sangat penting dalam birokrasi untuk
menyelenggarakan pemerintahan. Fungsi-fungsi tersebut, antara lain:
1. Sebagai pedoman, panduan birokrasi publik/aparatur sipil negara dalam
menjalankan tugas dan kewenangan agar tindakannya dinilai baik.
2. Sebagai standar penilaian sifat, perilaku, dan tindakan birokrasi
publik/aparatur sipil negara dalam menjalankan tugas dan kewenangannya.

20
BAB IV
AKTUALISASI

4.1. Rancangan Aktualisasi


4.1.1. Identifikasi Isu

Rancangan aktualisasi ini dimulai dengan mengidentifikasi isu yang


muncul pada unit kerja penulis, yaitu Pelayanan Gizi di UPTD Puskesmas Aren
Jaya. Isu muncul dari berbagai sumber, yaitu hasil observasi dan pengalaman
penulis selama masa percobaan 1 bulan, tugas dan fungsi penulis sebagai
Nutrisionis dan Sasaran Kinerja Pegawai.
Beberapa isu yang muncul dari sumber-sumber di atas kemudian dicatat
dan didiskusikan dengan rekan sejawat, kemudian dikonsultasikan dengan Kepala
UPTD Puskesmas Aren Jaya sehingga terpilihlah sebuah core issue.
Berdasarkan alur tersebut, maka didapatkanlah 3 (tiga) buah isu yang telah
diidentifikasi sebagai berikut ;
1) Pelayanan konseling gizi di dalam dan luar gedung yang belum
maksimal, tidak adanya formulir konseling gizi dan rujukan konseling.
2) Kegiatan penyuluhan gizi bagi ibu balita, ibu hamil dan ibu menyusui
pada sistem 5 meja Posyandu belum optimal. Biasanya ibu hanya
datang untuk menimbang balita, mengambil snack/PMT, kemudian
pulang.
3) Belum terdistribusinya PMT Balita dan PMT Ibu Hamil pada sasaran
serta kurangnya monitoring dan evaluasi pemberian PMT untuk balita
gizi buruk dan ibu hamil KEK.

4.1.2. Isu Yang diangkat


Berdasarkan identifikasi isu tersebut, maka penulis mengangkat beberapa
isu, yaitu: Pelayanan konseling gizi di dalam dan luar gedung yang belum
maksimal; Tidak adanya formulir konseling gizi; dan Tidak adanya rujukan
konseling.
Isu pertama, yaitu pelayanan konseling gizi di dalam dan di luar gedung
yang belum maksimal. Konseling dalam gedung hanya dijadwalkan setiap hari

21
Rabu dan konseling luar gedung hanya di beberapa Posyandu/Posbindu saja setiap
bulannya. Hal ini dikarenakan, sebelum penulis ditugaskan di Puskesmas Aren
Jaya, hanya ada 1 Nutrisionis saja serta adanya pembagian tugas dengan tenaga
kesehatan lain sebagai Tim Pembina Wilayah Posyandu dan Posbindu yaitu
perawat dan bidan.
Isu kedua, tidak adanya formulir konseling gizi. Konseling gizi
sebelumnya hanya dilakukan dengan menggunakan catatan pribadi sehingga
sering mengabaikan Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT) dan sulit melakukan
monitoring dan evaluasi pasien secara berkesinambungan.
Isu ketiga, tidak adanya rujukan konseling gizi. Rujukan konseling
bertujuan untuk menjaring masyarakat yang rentan dengan permasalahan gizi
mendapatkan pengantar dari tenaga kesehatan lain untuk melakukan konseling
gizi dengan Nutrisionis di Puskesmas.
Terselenggaranya konseling gizi yang lebih maksimal dan mengadakan
rujukan konseling gizi diharapkan dapat meningkatkan cakupan pelayanan gizi di
wilayah Puskesmas Aren Jaya.

4.1.3. Kegiatan penyelesaian Isu


Berdasarkan isu diatas, penulis mencoba mengajukan gagasan pemecahan
isu yaitu memaksimalkan pelayanan konseling gizi dan mengadakan rujukan
konseling gizi di Puskesmas Aren Jaya dengan kegiatan dan waktu pelaksanaan
kegiatan sebagai berikut.
No Kegiatan Waktu Pelaksanaan
Mempelajari aturan-aturan dan materi
1 29 April– 5 Mei 2019
terkait kegiatan konseling gizi
Menyediakan materi, alat dan bahan
2 6 – 25 Mei 2019
konseling gizi
3 Membuat formulir rujukan konseling gizi 13 – 25 Mei 2019
Mengadakan rapat dengan kepala
Puskesmas, PJ UKP, PJ UKM, dan tenaga
4 18 Mei 2019
kesehatan lain di Puskesmas Aren Jaya.

22
Sosialisasi rujukan konseling gizi dan
5 jadwal konseling gizi di Puskesmas ke 9 Mei – 18 Juni 2019
kader di wilayah Puskesmas Aren Jaya

4.2. Capaian Aktualisasi


4.2.1. Agenda dan Indikator Capaian Aktualisasi
Sesuai rancangan aktualisasi yang disetujui mentor dan pembimbing, ada
5 (lima) kegiatan/agenda aktualisasi yang dilaksanakan oleh penulis di Pelayanan
Gizi Puskesmas Aren Jaya..

Kegiatan Pertama
1. Mempelajari aturan-aturan dan materi terkait Konseling Gizi;
2. Kriteria atau indikator keberhasilan capaian agenda aktualisasi pada kegiatan
ini adalah resume mengenai aturan-aturan dan materi terkait konseling gizi.

Kegiatan Kedua
1. Menyediakan materi, alat dan bahan Konseling Gizi;
2. Kriteria atau indikator keberhasilan capaian agenda aktualisasi pada kegiatan
ini adalah formulir konseling gizi, dokumentasi tersedianya alat dan bahan
konseling gizi di Ruang Konseling.

Kegiatan Ketiga
1. Membuat Formulir Rujukan Konseling Gizi;
2. Kriteria atau indikator keberhasilan capaian agenda aktualisasi pada kegiatan
ini adalah Formulir Rujukan Konseling Gizi.

Kegiatan Keempat
1. Mengadakan rapat koordinasi dengan Kepala Puskesmas, PJ UKP, PJ UKM,
dan tenaga kesehatan lain di Puskesmas Aren Jaya;
2. Kriteria atau indikator keberhasilan capaian agenda aktualisasi pada kegiatan
ini adalah notulensi rapat, daftar hadir rapat, jadwal konseling gizi.

Kegiatan Kelima
1. Sosialisasi pengisian formulir rujukan konseling gizi dan jadwal konseling gizi
di Puskesmas ke kader Posyandu dan Posbindu Sosialisasi pengisian formulir

23
rujukan konseling gizi dan jadwal konseling gizi di Puskesmas ke kader
Posyandu dan Posbindu;
2. Kriteria atau indikator keberhasilan capaian agenda aktualisasi pada kegiatan
ini adalah notulensi dan daftar hadir sosialisasi.

4.2.2. Capaian Agenda Aktualisasi


Kegiatan 1: Mempelajari aturan - aturan dan materi terkait kegiatan konseling gizi
 Tahapan Kegiatan
1. Mencari dan Mengunduh literatur mengenai tugas dan fungsi
Nutrisionis, Visi Misi Puskesmas, SOP Konseling Gizi, contoh
formulir konseling dan rujukan konseling gizi.
2. Membaca dan memahami literatur
3. Membuat catatan resume
 Output/Hasil Kegiatan
Output/hasil dari kegiatan ini adalah resume mengenai tugas dan
fungsi nutrisionis, visi – misi Puskesmas Aren Jaya, alur pelayanan konseling
gizi dan SOP Konseling Gizi.
 Nilai-nilai Dasar
Nilai-nilai dasar yang termuat dalam kegiatan 1 ini adalah
Akuntabilitas, dimana penulis mempelajari aturan-aturan dan materi terkait
pelayanan konseling gizi agar segala kegiatan yang dilaksanakan dapat
dipertanggungjawabkan, dari segi Etika Publik agar setiap kegiatan yang
dilaksanakan sesuai dengan aturan yang berlaku, tertib, berintegritas,
profesional dan dilakukan oleh tenaga yang kompeten dibidangnya sebagai
bentuk untuk menjaga Komitmen Mutu.
 Kontribusi Terhadap Visi dan Misi Organisasi
Mempelajari aturan-aturan terkait kegiatan konseling gizi merupakan
komitmen penulis terhadap misi Puskesmas Aren Jaya, yaitu
menyelenggarakan pelayanan kesehatan dasar secara komprehensif,
berkesinambungan dan bermutu.
 Penguatan Nilai Organisasi
Mempelajari aturan dan materi terkait kegiatan konseling gizi sejalan
dengan Tata Nilai Puskesmas Aren Jaya agar pasien dapat dilayani dengan

24
Tepat Prosedur, Objektif dan Profesional.

Kegiatan 2: Menyediakan materi, alat dan bahan konseling gizi


 Tahapan Kegiatan
1. Membuat formulir konseling gizi
2. Membuat list materi, alat dan bahan konseling yang harus disediakan
sesuai SOP Konseling Gizi.
 Output/Hasil Kegiatan
Output/hasil dari kegiatan ini adalah formulir konseling gizi dan
tersedianya materi, alat dan bahan konseling gizi di ruang konseling sesuai
dengan SOP Konseling Gizi.
 Nilai-nilai Dasar
Nilai Etika Publik yang ingin dicapai dalam kegiatan 2 ini adalah
sebagai nutrisionis yang memiliki integritas, kompeten, profesional dan tertib
terhadap SOP yang telah dibuat. Akuntabilitas, nutrisionis bertanggung jawab
terhadap segala materi, alat dan bahan yang tersedia di ruang konseling, serta
kreatifitas penulis dalam berinovasi membuat formulir konseling gizi
merupakan wujud dari Komitmen Mutu terhadap pelayanan gizi untuk
masyarakat.
 Kontribusi Terhadap Visi dan Misi Organisasi
Kegiatan ini merupakan wujud dari pembangunan kesehatan di
wilayah Aren Jaya dan sesuai dengan misi Puskesmas Aren Jaya yaitu
menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang berorientasi pada individu,
keluarga dan masyarakat serta menyelenggarakan pelayanan kesehatan dasar
secara komprehensif, berkesinambungan dan bermutu.
 Penguatan Nilai Organisasi
Tersedianya materi, alat dan bahan konseling gizi sesuai SOP termasuk
tersedianya formulir konseling gizi merupakan wujud dari pelayanan yang
tepat prosedur, objektif dan profesional.

Kegiatan 3: Membuat formulir rujukan konseling gizi


 Tahapan Kegiatan
1. Membuat formulir rujukan konseling gizi

25
 Output/Hasil Kegiatan
Output/hasil dari kegiatan ini formulir rujukan konseling gizi
 Nilai-nilai Dasar
Berdasarkan nilai Akuntabilitas, penulis merasa adanya tanggung
jawab kepada masyarakat yang mungkin selama ini belum mendapatkan
pelayanan gizi secara maksimal. Berlandaskan nilai Etika Publik yaitu
profesional maka penulis dalam membuat formulir rujukan konseling gizi
melibatkan cara berpikir kreatif berusaha membuat sebuah inovasi agar dapat
meningkatkan cakupan pelayanan gizi di wilayah Puskesmas Aren Jaya sesuai
dengan Komitmen Mutu.
 Kontribusi Terhadap Visi dan Misi Organisasi
Kegiatan ini merupakan wujud dari pembangunan kesehatan di
wilayah Aren Jaya dan sesuai dengan misi Puskesmas Aren Jaya yaitu
menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang berorientasi pada individu,
keluarga dan masyarakat serta menyelenggarakan pelayanan kesehatan dasar
secara komprehensif, berkesinambungan dan bermutu.
 Penguatan Nilai Organisasi
Pembuatan formulir rujukan konseling gizi merupakan wujud dari
pelayanan yang tepat prosedur, objektif dan profesional.

Kegiatan 4: Mengadakan rapat koordinasi dengan kepala puskesmas, PJ UKP, PJ


UKM, tenaga kesehatan lain di Puskesmas Aren Jaya.
 Tahapan Kegiatan
1. Meminta ijin kepala puskesmas untuk mengadakan rapat koordinasi
saat lokakarya bulanan.
2. Mengumpulkan peserta rapat
3. Mengadakan briefing mengenai strategi memaksimalkan pelayanan
konseling gizi dan rujukan konseling gizi
4. Mengatur jadwal konseling gizi di dalam dan luar gedung.
 Output/Hasil Kegiatan
Hasil atau output yang didapatkan dari rapat koordinasi ini adalah
daftar hadir, notulensi dan jadwal konseling gizi.
 Nilai-nilai Dasar

26
Nilai-nilai dasar yang termuat dalam kegiatan 4 ini adalah
Akuntabilitas mengadakan rapat koordinasi dengan tenaga kesehatan lain di
Puskesmas Aren Jaya merupakan salah satu bentuk tanggung jawab penulis
untuk mendiskusikan kejelasan target yang ingin dicapai, menjalin kerjasama
dan partispasi dari rekan-rekan tenaga kesehatan lain di Puskesmas Aren Jaya.
dan Etika Publik dalam melakukan koordinasi mengedepankan etika dalam
berkomunikasi dengan atasan dan rekan kerja. Nilai Nasionalisme berupa
musyawarah pengaturan tambahan jadwal pelayanan konseling gizi telah
disepakati bersama dengan tenaga kesehatan lainnya tanpa mengganggu
kegiatan pelayanan kesehatan lainnya, serta Komitmen Mutu demi
tercapainya pelayanan kesehatan di Puskesmas Aren Jaya yang lebih optimal
dan menyeluruh.
 Kontribusi Terhadap Visi dan Misi Organisasi
Rapat koordinasi dengan tenaga kesehatan lainnya di Puskesmas Aren
Jaya sebagai wadah untuk mewujudkan misi penyelenggaraan pelayanan
kesehatan yang komprehensif, berkesinambungan dan bermutu sesuai dengan
misi Puskesmas Aren Jaya.
 Penguatan Nilai Organisasi
Pembahasan yang ada dalam rapat koordinasi bertujuan untuk
mewujudkan tata nilai Puskesmas yaitu tepat prosedur, pelayan yang objektif
dan profesional.

Kegiatan 5: Sosialisasi rujukan konseling gizi dan jadwal konseling di Puskesmas


kepada kader di wilayah Puskesmas Aren Jaya
 Tahapan Kegiatan
1. Mengundang kader untuk menghadiri sosialisasi dalam lokakarya mini
bulanan melalui pesan singkat.
2. Melakukan sosialisasi mengenai rujukan konseling gizi dan cara pengisian
formulir rujukan konseling gizi.
3. Menyampaikan jadwal konseling gizi di Puskesmas Aren Jaya.
 Output/Hasil Kegiatan
Output/hasil dari kegiatan adalah daftar hadir dan notulensi lokakarya
mini bulanan dan dokumentasi kegiatan.

27
 Nilai-nilai Dasar
Nilai Akuntabilitas penulis yaitu menyampaikan maksud, tujuan
diadakannya rujukan konseling gizi dan alur sistem rujukan konseling dan cara
pengisian formulir agar dapat dimengerti dan digunakan oleh kader
sebagaimana mestinya. Hal ini juga sejalan dengan nilai Komitmen Mutu
penulis sebagai pelayan masyarakat.
Etika Publik dalam melakukan presentasi, penulis mengedepankan
etika berkomunikasi dengan menghormati kader sebagai sebagai senior dan
perpanjangan tangan Puskesmas untuk bisa lebih dekat ke masyarakat.
 Kontribusi Terhadap Visi dan Misi Organisasi
Kegiatan ini merupakan wujud dari pembangunan kesehatan di
wilayah Aren Jaya dan sesuai dengan misi Puskesmas Aren Jaya yaitu
menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang berorientasi pada individu,
keluarga dan masyarakat serta menyelenggarakan pelayanan kesehatan dasar
secara komprehensif, berkesinambungan dan bermutu. Penguatan Nilai
Organisasi
 Penguatan Nilai Organisasi
Sosialisasi ini adalah perwujudan menuju pelayanan kesehatan yang
tepat prosedur, objektif dan profesional.

4.3. Analisis Dampak


Berdasarkan Permenkes No. 23 tahun 2014 Pelayanan gizi di fasilitas
pelayanan kesehatan ditujukan untuk memperbaiki status gizi, membantu
penyembuhan dan pemulihan pasien. Salah satu fasilitas pelayanan kesehatan
tingkat daerah yang dimaksud adalah Puskesmas. Pelayanan gizi yang ada di
Puskesmas Aren Jaya adalah pelayanan gizi rawat jalan yang dilakukan melalui
kegiatan asuhan gizi, penyuluhan dan/atau konseling gizi dan rujukan gizi.
Pelayanan Gizi dilakukan untuk mewujudkan perbaikan gizi pada seluruh
siklus kehidupan sejak dalam kandungan sampai dengan lanjut usia dengan
prioritas kepada kelompok rawan gizi. Kelompok rawan gizi meliputi bayi dan
balita, anak usia sekolah dan remaja perempuan, ibu hamil, nifas dan menyusui,
pekerja wanita dan usia lanjut.

28
Rangkaian kegiatan aktualisasi ini dilaksanakan demi tercapainya
pelayanan publik yang akuntabel, berlandaskan etika publik dan komitmen mutu.
Pelayanan Gizi yang yang baik mendukung tercapainya visi Pembangunan
Kesehatan di Wilayah Aren Jaya melalui penyelenggaraan kesehatan yang
berorientasi pada individu, keluarga dan masyarakat secara komprehensif,
berkesinambungan dan bermutu.

4.4. Role Model


Figur yang menjadi Role Model penulis selama menjalani agenda habituasi
di Puskesmas Aren Jaya adalah senior rekan sejawat, Ibu Iis Aisyah. Beliau telah
30 tahun mendedikasikan dirinya sebagai pelayan masyarakat Aren Jaya sebagai
nutrisionis hingga saat ini tersisa 2 tahun lagi sebelum usia pensiunnya.
Pengalaman beliau di lapangan sangat banyak yang menjadi inspirasi penulis
dalam melakukan kegiatan aktualisasi ini. Komitmen dan ketulusannya dalam
melakukan pekerjaannya menjadikan beliau amat dekat dan dikenal masyarakat.
Sosok lain yang menjadi role model penulis dan penulis sangat
berterimakasih adalah Kepala Puskesmas Aren Jaya yang sekaligus menjadi
mentor dalam kegiatan aktualisasi ini yaitu dr. Arnya Andriani. Beliau
menunjukkan loyalitas dalam melakukan setiap tugas dan pekerjaannya. Hal
menjadikan diusianya yang masih terbilang muda, beliau telah dipercaya menjabat
sebagai Kepala Puskesmas. Selain itu dukungan dan bimbingan dari beliau penulis
dapat menyelesaikan kegiatan aktualisasi hingga penyusunan laporan ini.

29
BAB V
PENUTUP

5.1. Kesimpulan
Pelatihan dasar CPNS saat ini lebih berorientasi pada pembentukan
karakter diantaranya penanaman nilai-nilai dasar ASN yaitu akuntabilitas,
nasionalisme, etika publik, komitmen mutu dan anti korupsi atau disingkat
ANEKA. Selain itu, ASN juga harus paham dan menjalankan fungsinya sebagai
pelaksana kebijakan publik, pelayan publik dan perekat pemersatu bangsa.
Pola berpikir kritis dan kreatif harus dimiliki CPNS untuk dapat berperan
dalam melakukan perubahan atau perbaikan maupun inovasi di unit kerjanya agar
masyarakat dapat melayani masyarakat lebih baik lagi secara efektif dan efisien.
Penyelenggaraan konseling gizi yang lebih maksimal dan mengadakan rujukan
konseling gizi di Puskesmas Aren Jaya diharapkan dapat meningkatkan mutu
pelayanan kesehatan di Wilayah Aren Jaya.

5.2 Saran
Perlu adanya kegiatan inventarisasi untuk mengontrol ketersediaan dan
kelengkapan materi, alat dan bahan konseling gizi di ruang konseling.
Pemeliharaan alat dan bahan juga perlu diperhatikan agar pelayanan yang
diberikan tepat prosedur dan bermutu.

30
DAFTAR PUSTAKA

Undang Undang Nomor 25 tahun 2009 tentang Pelayanan Publik.


Dinkes Kota Bekasi UPTD Puskesmas Aren Jaya. 2017. Profil Kesehatan UPTD
Puskesmas Aren Jaya Kota Bekasi Tahun 2017. Bekasi : UPTD Puskesmas Aren
Jaya.
Keputusan Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara No. 23 Tahun 2001 tentang Jabatan
Fungsional Nutrisionis.
Kusumasari, Bevaola, dkk. 2015. “Akuntabilitas” Modul Pendidikan dan Pelatihan
Dasar Golongan III. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.
Latief, Yudi, dkk. 2015. “Nasionalisme” Modul Pendidikan dan Pelatihan Dasar
Golongan III. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.
Kumorotomo, Wahyudi dkk. 2015. “Etika Publik” Modul Pendidikan dan Pelatihan
Dasar Golongan III. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.
Yuniarsih, Tjutju, dan Taufiq,. 2015. “Komitmen Mutu” Modul Pendidikan dan Pelatihan
Dasar Golongan III. Jakarta :Lembaga Administrasi Negara.
Tim Penulis Komisi Pemberantasan Korupsi. 2015. “Anti Korupsi” Modul Pendidikan
dan Pelatihan Dasar Golongan III. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.
Fatimah, Elly dkk. 2015. “Manajemen ASN” Modul Pendidikan dan Pelatihan
Prajabatan Golongan III. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.
Purwanto, dkk. 2015. “Pelayanan Publik” Modul Pendidikan dan Pelatihan Dasar
Golongan III. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.
Suwarno, Yogi, dan Sejati, Atmo. 2015. “Whole of Government” Modul Pendidikan dan
Pelatihan Dasar Golongan III. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 23 No. 2014 tentang Upaya
Perbaikan Gizi.
Kerangka Acuan Kerja Program Gizi UPTD Puskesmas Aren Jaya tahun 2018
Sallis, Edward. 1993. Total Quality Management in Education. London:
Kogan Page Limited.

31

Anda mungkin juga menyukai