Anda di halaman 1dari 2

SKP PENILIK

Sesuai dengan PP Nomor 46/2011 tentang Penilaian Prestasi Kerja PNS dan Perka BKN Nomor 1/2013 tentang
Ketentuan Pelaksanaan PP Nomor 46/2011 tentang Penilaian Prestasi Kerja PNS, maka PNS diwajibkan untuk
menyusun Sasaran Kerja Pegawai (SKP) sebagai dasar penilaian prestasi kerja pegawai. Tujuannya adalah untuk
menjamin objektifitas pembinaan PNS yang dilakukan berdasarkan sistem prestasi kerja, sedangkan Sasaran Kinerja
Pegawai (SKP) adalah rencana dan target kinerja yang harus dicapai oleh pegawai dalam kurun waktu penilaian yang
bersifat nyata dan dapat diukur serta disepakati pegawai dan atasannya
.
Dengan kata lain bahwa dalam menyusun SKP, setiap PNS perlu memperhatikan prinsip penyusunan
SKP yaitu : 1) Jelas, 2) Dapat Dikur, 3) Relevan, 4) Dapat Dicapai, dan 5) Memiliki Target Waktu.
Bagi Penilik, pengisian Sasaran Kinerja Pegawai diambil dari Permenpan RB No. 14 Tahun 2010 tentang Jabatan
Fungsional Penilik dan Angka Kreditnya. Jika kita kaji dan telaah lebih dalam Rincian Kegiatan Penilik pada Unsur
Pengendalian Mutu sebenarnya merupakan satu mata rantai yang saling berkaitan satu dengan yang lainnya. Dari
mulai menyusun rencana kerja tahunan sampai pada menyusun laporan tahunan pengendalian mutu, itu merupakan
satu kegiatan yang saling berhubungan dan tidak berdiri sendiri.

Berdasarkan analisa penulis, dengan memperhatikan urutan kerja, jumlah angka kredit per butir kegiatan, jumlah jam
dan hari kerja Penilik, maka dapat disusun SKP Penilik Madya (Penilik PAUD) sebagai berikut :
Adapun penjelasannya adalah sebagai berikut :

1. Menyusun Rencana Tahunan 1 kali dalam 1 tahun

2. Menyusun Rencana Triwulan 4 kali dalam 1 tahun

3. Menyusun instrumen pemantauan 1 kali dalam 1 tahun ( pemantauan lembaga berbasis


1 instrumen)

4. Mengumpulkan data pemantauan terhadap 10 lembaga sebanyak 2 kali (semester 1 &


semester 2). Dalam Lampiran Permendikbud No. 38 Tahun 2013 tentang Juknis Jabatan
Fungsional Penilik dan Angka Kreditnya disebutkan bahwa jumlah lembaga yang dihitung
angka kreditnya sekurang-kurangnya 5 lembaga dan sebanyak-banyaknya 10 lembaga.

5. Menganalisis hasil pemantauan terhadap 10 lembaga sebanyak 2 kali (semester 1 &


semester 2)

6. Melaksanakan diskusi terfokus hasil pemantauan sebanyak 2 kali (semester 1 & semester
2). Setelah data hasil pemantauan dianalisis, penilik dapat mengundang 10 lembaga
tersebut untuk membahas temuan-temuan hasil pemantauan yang dikemas dalam bentuk
Diskusi Terfokus (FGD).

7. Menyusun laporan hasil pemantauan sebanyak 2 kali (semester 1 & semester 2). Laporan
Hasil Pemantauan disusun berdasarkan data hasil analisis pemantauan dan hasil diskusi
terfokus.

8. Membuat instrumen penilaian program pada satuan PAUD berdasarkan standar pendidikan
1 kali dalam 1 tahun. Kendati Standar Nasional Pendidikan ada 8 standar, namun karena
instrumen ini dipergunakan dalam satu paket kegiatan penilaian pada tiap lembaga, maka
instrumen penilaian tersebut tetap dihitung satu instrumen.

9. Melaksanakan, menganalisis, dan melaporkan hasil penilaian program pada 10 lembaga


PAUD

10. Melakukan pembimbingan dan pembinaan kepada pendidik dan tenaga kependidikan
berdasarkan standar pendidikan dengan sasaran kelompok (1 kali dalam 1 tahun, setelah
Penilik melaksanakan penilaian program )

11. Melakukan pembimbingan dan pembinaan kepada pendidik dan tenaga kependidikan PAUD
dalam melakukan penelitian atau pengembangan pembelajaran, pelatihan, dan/atau
pembimbingan dengan sasaran perorangan, sebanyak 10 kali (tiap lembaga 1 kali)

12. Melakukan pembimbingan dan pembinaan kepada pendidik dan tenaga kependidikan
PAUD dalam menggunakan dan mengembangkan media pembelajaran dan teknologi
informasi untuk kegiatan pembalajaran, pelatihan, dan bimbingan dengan sasaran
perorangan , sebanyak 10 kali (tiap lembaga 1 kali).

13. Menyusun laporan triwulan, 4 kali dalam 1 tahun

14. Menyusun laporan tahunan,1 kali dalam 1 tahun

Berdasarkan gambaran diatas jumlah angka kredit yang akan diperoleh Penilik Madya adalah 36,42, jika dalam 1
tahun angka kredit minimal yang harus dicapai oleh Penilik Madya adalah 37,5, maka kekurangannya dapat
ditambahkan dari unsur Pengembangan Profesi (menyusun Karya Tulis Ilmiah). Untuk Penilik Pertama dan Penilik
Muda volume kegiatannya tidak jauh berbeda, yang membedakan adalah Uraian Tugas dan jumlah angka kredit per
butir kegiatannya.