Anda di halaman 1dari 7

TURI

Bunga turi berbentuk seperti kupu-kupu, dan bunga turi dibagi menjadi dua
jenis warna yang berbeda, yaitu bunga merah jingga dan putih. Oleh karena itu ada
dua jenis pohon, yaitu berbunga merah jingga dan berbunga putih. Bunga turi termasuk
buah polong dengan sejumlah biji didalamnya. Hampir semua bagian pohon turi dapat
dimanfaatkan (Yuniarti, 2011). Menurut Yuniarti, (2008) bunga turi besar dalam
tandan yang keluar dari ketiak daun, letaknya menggantung dengan 2-4 bunga yang
bertangkai, kuncupnya berbentuk sabit, panjangnya 7-9 cm. Apabila mekar, bunganya
berbentuk kupu-kupu. Menurut (Widiyati, 2009) bunga turi merupakan bunga
majemuk dengan karangan bunga berbentuk tandan (recemus), pembungaan tandan
terdapat diketiak daun terdiri dari 2-4 bunga, bunga ada yang berwarna putih,
kekunungan, merah dan merah muda. Dan termasuk kedalam bunga bisexualis.
Perhiasan bunga terdiri dari calyx 5 sepal bersatu berwarna hijau, dan corolla 5 petal
yang saling lepas, 1 petal yang besar disebut bendera atau vexilum, 2 sayap atau ala
dan dibagian bawahnya terdapat dua daun mahkota yang saling berlekatan yang
disebut carina (lunas). Benang sari berjumlah 10 buah, 9 bersatu dan satu lepas
(diadepus) sama panjang, pistilum 1 buah dengan letak ovarium superum, terdiri dari 1
loculus 1 carpelum, jumlah ovulum bisa satu sampai banyak ovulum dengan letak
ovulum parietalis.

Yuniarti, Titin. 2011. Tanaman Obat Tradisional. PT. Buku Kita : Jakarta

Gendhis, Tarno. 2012. Tanaman Hias Indonesia. PT. Buku Kita : Jakarta

MARKISA
Bunga markisa merupakan bunga tunggal dan tumbuh pada ruas cabang di ketiak
daun. Bunga markisa berukuran besar, berbentuk cawan yang unik. Bunga terdiri atas tangkai
bunga, daun penumpu bunga yang berjumlah 3 helai pada Passiflora ligularis Juss berbentuk bulat
lonjong dengan bagian ujung daun lancip dan bagian tepinya rata. Pada Passiflora edulis var.
Edulis bagian tepi daun bergerigi. Kelopak bunga berjumlah 5 helai terdiri atas dua lapis dengan
warna bervariasi hijau pada lapisan luar, putih pada lapisan dalam. Tangkai bakal buah yang
cukup panjang, bakal buah yang berbentuk lonjong dan terangkat dari dasar bunga, kepala putik
(sel kelamin betina) berjumlah 3 buah dan bentuknya mirip dengan tanda salib dengan tangkai
kepala putik cukup panjang dan berwarna hijau. Mahkota bunga berupa benang-benang yang
jumlahnya sangat banyak dengan warna bervariasi ungu dan putih. Pada Passiflora ligularis Juss
mahkota bunga berupa benang-benang lurus, dan Passiflora edulis var. Edulis mahkota bunga
berupa benang-benang yang tidak lurus seperti bergelombang-gelombang. Bunga markisa
tergolong bunga sempurna (hermaprodit), yaitu bunga jantan dan betina terdapat dalam satu
bunga. Penyerbukan bunga dapat terjadi melalui serangga atau melalui penyerbukan sendiri.

Siregar, A.E.H. dan Gultom, T., 2018. Karakterisasi Morfologi Markisa (Passiflora) Di
Kabupaten Karo Sumatera Utara. 46-56.

CEMPAKA
Menurut Puspita (2019) perbungaan tanaman cempaka putih yaitu bunga tunggal yang terminal,
biseksual, aktinomorf dengan reseptakulum yang memanjang. Daun tendanya berjumlah 6 hingga
banyak, terlihat jelas, kadang 3 tenda terluat termodifikasi seperti daun kelopak dan menyirap.
Benang sarinya berjumlah banyak dengan tangkai sari tebal dan pendek, dan serbuk sari
monosulkat. Bunga cempaka melepaskan aroma yang harum. Aromanya ini menjadi komponen
utama salah satu perusahaan parfum dari Prancis, Joy. Tanaman cempaka bisa diperbanyak
dengan secara vegetatif (metode cangkok) atau generatif (melalui biji). Tanaman cempaka putih
adalah hasil persilangan antara Magnolia champaca dan Magnolia montana, menjadi Magnolia x
alba. Bakal buah banyak dan terlihat jelas pada reseptakulum yang memanjang, menumpang
dengan plasentasi lateral. Bakal biji biasanya berjumlah dua tiap bakal buah, dan kadang-kadang
banyak. Tidak ada kelenjar madu. Buah ganda atau bumbung, terkadang berdaging. Menurut
Kinho & Irawan (2011) bunga soliter dan aksiler. Perigonium berwarna kuning tersusun dari 12-
17 tepal yang terpisah satu sama lainnya. Andresium terdiri dari 47-53 stamen yang tersusun spiral
pada bagian basal sumbu bunga. Stamen bertipe lamear dengan antera melekat pada bagian
adaksial dengan filament yang tidak tampak jelas. Serbuk sari monokolpat. Ginesium apokarp
yang terdiri dari 40-51 pistil, setiap pistil merupakan unikarkel dan unilokularis. Plasentasi
marginal dan Studi Keragaman Jenis Cempaka….. Julianus Kinho dan Arif Irawan 73 ovarium
superior. Pistil tersusun spiral pada ginofor.
Kinho, J. and Irawan, A., 2011. Studi keragaman jenis cempaka berdasarkan karakteristik
morfologi di Sulawesi Utara. Prosiding Ekspose Hasil-Hasil Penelitian, pp.61-78.

Puspita, A.P., 2019. Galeri Bunga Cempaka di Kota Semarang. Dimensi Arsitektur Petra, 7(1),
pp.529-536.
PADI

Menurut Rembang (2018) setiap unit bunga pada malai dinamakan spikelet, setiap
kumpulan spikelet yang keluar dari buku paling atas dinamakan malai. Bulir-bulir
padi berada pada cabang pertama dan kedua, sedangkan ruas buku yang terakhir pada
batang adalah sumbu utamanya. Malai terdiri atas 8 hingga 10 buku yang
menghasilkan cabang-cabang utama (primer), selanjutnya cabang primer
menghasilkan cabang lagi (sekunder). Tangkai buah tumbuh dari buku-buku cabang
primer atau cabang sekunder. Jumlah cabang pada setiap malai biasanya berkisar
antara 15-20 buah Morfologi bunga tanaman padi terdiri dari bagian kepala sari,
tangkai sari, palea (belahan yang besar), lemma (belahan yang kecil), kepala putik,
dan tangkai bunga. Bunga padi mempunyai perhiasan bunga (bunga telanjang),
berkelamin dua jenis dengan bakal buah di atas. Benang sarinya berjumlah 6 buah,
tangkai sarinya pendek dan tipis, kepala sari besar dan mempunyai dua kandung
serbuk.

Rembang, J.H., dkk. 2018. Karakter Morfologi Padi Sawah Lokal di Lahan Petani Sulawesi
Utara. Buletin Plasma Nutfah, 24(1), pp.1-8.

MERAK
Menurut Fitri dan Handayani (2017) bunga merak (Caesalpinia pulcherrima) merupakan bunga
majemuk tak berbatas (racemus) dengan karangan bunga berbentuk tandan terletak pada ujung
batang, termasuk kedalam bunga bisexualis, simetris bunga zygomorph, perhiasan bung
merupakan corolla dan calyx. Corolla terdiri dari 5 petal yang saling lepas, calyx terdiri dai
5 sepal lepas satu sama lain ukurannya tidak sama. Kelamin bunga terdiri dari benang sari 10
termasuk kedalam diadelphus terdiri dari 9 besatu sedangkan 1 lepas, letak anthera versatilis.
Putik berjumlah satu dengan letak ovarium superum, terdii dari
1 loculus, 1 carpellum dan ovolum banyak dengan letaknya parietalis.

Fitri, R., Des, M. and Handayani, D., 2017. Morfologi Serbuk Sari pada Beberapa Variasi Warna
Mahkota Bunga Caesalpinia pulcherrima (L.) Swartz. EKSAKTA, 2, pp.38-43.

JAGUNG
Menurut Subekti, dkk (2009) jagung disebut juga tanaman berumah satu (monoeciuos) karena
bunga jantan dan betinanya terdapat dalam satu tanaman. Bunga betina, tongkol, muncul dari
axillary apices tajuk. Bunga jantan (tassel) berkembang dari titik tumbuh apikal di ujung
tanaman. Pada tahap awal, kedua bunga memiliki primordia bunga biseksual. Selama proses
perkembangan, primordia stamen pada axillary bunga tidak berkembang dan menjadi bunga
betina. Demikian pula halnya primordia ginaecium pada apikal bunga, tidak berkembang dan
menjadi bunga jantan. Serbuk sari (pollen) adalah trinukleat. Pollen memiliki sel vegetatif, dua
gamet jantan dan mengandung butiran-butiran pati. Dinding tebalnya terbentuk dari dua lapisan,
exine dan intin, dan cukup keras. Karena adanya perbedaan perkembangan bunga pada spikelet
jantan yang terletak di atas dan bawah dan ketidaksinkronan matangnya spike, maka pollen
pecah secara kontinu dari tiap tassel dalam tempo seminggu atau lebih. Rambut jagung (silk)
adalah pemanjangan dari saluran stylar ovary yang matang pada tongkol. Rambut jagung tumbuh
dengan panjang hingga 30,5 cm atau lebih sehingga keluar dari ujung kelobot. Panjang rambut
jagung bergantung pada panjang tongkol dan kelobot.

Subekti, N.A., dkk. 2009. Morfologi tanaman dan fase pertumbuhan jagung. Di dalam: Jagung,
Teknik Produksi dan Pengembangan. Jakarta (ID): Pusat Penelitian dan Pengembangan
Tanaman Pangan.

KRANGKONG
Menurut Baroroh dan Irawanto (2016) Bunga krangkong memiliki tipe perbungaan majemuk tak
berbatas, berkelamin banci, tumbuh di ketiak daun, berkelompok, berbilang 2-6, daun kelopak
berjumlah 4 helai, berwarna hijau, sumbu bunga bentuk tabung, mahkota berlekatan, 4 helai,
panjang 1-2 cm, halus, berwarna ungu muda, benang sari berjumlah lima dan menempel pada
mahkota.
Baroroh, F. and Irawanto, R., 2016. Seleksi Tumbuhan Akuatik Berpotensi Dalam Fitoremediasi
Air Limbah Domestik di Kebun Raya Purwodadi. In Prosiding Seminar Nasional Biologi.
Universitas Negeri Malang, Malang.

ASOKA
Ixora paludosa (bunga asoka) merupakan tumbuhan berbunga banyak (planta multiflora) karena
pada satu tumbuhan menghasilkan lebih dari satu bunga atau banyak bunga, menurut Zahrina,
dkk (2017) bunga asoka digolongkan kedalam bunga majemuk campuran (inflorescentia
racemosa) karena bunganya berkumpul di ujung tangkai (flosterminalis) dan ibu tangkainya
dapat tumbuh terus dengan cabang-cabang yang dapat bercabang lagi atau tidak dan mempunyai
susunan acropetal yaitu semakin muda semakin dekat dengan ujung ibu tangkai. Susunan bunga
asoka adalah bunga payung majemuk (umbella composita) karenastrukturnya
berbentuk bunga payung yang bersusun. Bunga asoka memiliki bagian-bagian bunga yang terdiri
dari ibu tangkai bunga (pedunculus) yaitu bagian yang merupakan terusan batang atau cabang,
tangkai bunga (pedicellus) yaitu cabang ibu tangkai yang mendukung ujungnya, dasar bunga
(receptaculum) yaitu ujung tangkai bunga yang mendukung bagian-bagian bunga lain, memiliki
mahkota bunga (corolla) diapetalae yaitu daun-daun tajuk (petal) terpisah pisah satu sama lain,
serta digolongkan kedalam bunga tak lengkap karena dalam satu bunga hanya terdapat satu alat
kelamin yaitujantan (androecium) atau betina (gynaecium).

Zahrina, Z., dkk. 2017. Studi Morfologi Serbuk Sari Enam Anggota Familia Rubiaceae. Jurnal
Ilmiah Mahasiswa Pendidikan Biologi, 2(1).

Menurut Islammulyadin (2017) bunga kupu-kupu (Bauhinia purpurea) memiliki bunga lengkap.
Putiknya berjumlah satu dengan warna putih. Benang sari berjumlah lima berwarna ungu
keputih-putihan. Daun mahkota berwarna ungu dengan daun kelopak berwarna hijau muda.
Bunganya muncul di ketiak daun sehingga termasuk tipe Axillary. Bunga kupu-kupu termasuk
bunga tunggal karena hanya ada sekuntum bunga dalam satu ranting.
Islammulyadin, M., 2017. Efektivitas Perasan Bunga Kupu-Kupu (Bauhinia Purpurea)
Terhadap Pertumbuhan Staphylococcus Aureus (Doctoral dissertation, Universitas
Muhammadiyah Surabaya).

bunga bakung (Crynum asiaticum


L.), bunga padi (Oryza sativa) (Oryza sativa), bunga jagung jantan & betina (Zea mays), bunga
merak (Caesalpinia pulcherrima), bunga markisa (Passiflora edulis), bunga sirsak (Annona
muricata), bunga cempaka (Magnolia champaca), bunga racunan (Euphorbia pulcherrima),
bunga paitan (Tithonia diversifolia), bunga papaya jantan, betina, dan banci (Carica papaya),
bunga kerangkong (Ludwigia adscendens), bunga kupu-kupu (Bauhinia purpurea), bunga pisang
(Musa paradisiaca). Bunga tersebut memiliki morfologi yang berbeda sesuai dengan jenis
tanamannya.

Anda mungkin juga menyukai