Anda di halaman 1dari 327

Hak Cipta  pada Penulis dan dilindungi Undang-undang

Hak Penerbitan pada Penerbit Universitas Terbuka


Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi
Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan – 15418
Banten - Indonesia

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun tanpa izin dari penerbit

Edisi Kesatu
Cetakan pertama, Juli 2008 Cetakan kesembilan, November 2011
Cetakan kedua, Maret 2009 Cetakan kesebelas, Januari 2013
Cetakan kelima, April 2010 Cetakan kedua belas, Juni 2014
Cetakan kedelapan, April 2011 Cetakan ketiga belas, September 2014

Penulis : 1. Dra. Lilik Aslichati


2. H.I. Bambang Prasetyo, S.Sos. M.Si.
3. Dr. Prasetya Irawan
Penelaah Materi : Dr. Prasetya Irawan
Pengembang Desain Instruksional : 1. Dra. Lilik Aslichati
2. H.I. Bambang Prasetyo, S.Sos, M.Si.

Desain Cover & Ilustrator : Suparmi


Lay-outer : Andy Sosiawan
Copy Editor : Suhria Atmana

001.4

ASL ASLICHATI, Lilik


m Materi pokok metode penelitian sosial; 1- 9; ISIP4216/
3 sks /Lilik Aslichati, H.I. Bambang, Prasetyo, Prasetya Irawan.
-- Cet 13; Ed.1 --. Tangerang Selatan: Universitas Terbuka, 2014.
334 hal; ill.; 21 cm
ISBN:978- 979-011-352-7

1. metode penelitian sosial


I. Judul II. Prasetyo, H.I. Bambang III. Irawan, Prasetya
iii

Daftar Isi

Tinjauan Mata Kuliah …………………………................................. ix

Modul 1: KAIDAH DASAR ILMU PENGETAHUAN


DAN PENELITIAN ....................................................... 1.1
Kegiatan Belajar 1:
Konsep Dasar Ilmu Pengetahuan ....................................................... 1.2
Latihan ................................................................................................ 1.11
Rangkuman ........................................................................................ 1.11
Tes Formatif 1 ................................................................................... 1.12

Kegiatan Belajar 2:
Etika dalam Penelitian Sosial ........................................................... 1.14
Latihan ................................................................................................ 1.24
Rangkuman ........................................................................................ 1.24
Tes Formatif 2 .................................................................................... 1.25

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 1.27


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 1.28

Modul 2: RAGAM PENDEKATAN PENELITIAN ........................ 2.1


Kegiatan Belajar 1:
Orientasi dalam Metode Penelitian dan Objek Penelitian Sosial ....... 2.2
Latihan ................................................................................................ 2.8
Rangkuman ........................................................................................ 2.9
Tes Formatif 1 .................................................................................... 2.9

Kegiatan Belajar 2:
Pendekatan dalam Penelitian ............................................................ 2.11
Latihan ............................................................................................... 2.16
Rangkuman ...................................................................................... 2.17
Tes Formatif 2 ................................................................................... 2.18

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 2.20


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 2.21
iv

Modul 3: LANGKAH-LANGKAH DALAM PENELITIAN ........ 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Preposisi Penelitian ............................................................................ 3.3
Latihan ................................................................................................ 3.12
Rangkuman ...................................................................................... 3.13
Tes Formatif 1 ................................................................................... 3.14

Kegiatan Belajar 2:
Langkah-langkah Penelitian ............................................................... 3.16
Latihan ................................................................................................ 3.33
Rangkuman ........................................................................................ 3.33
Tes Formatif 2 ..................................................................................... 3.34

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 3.36


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 3.37

Modul 4: DESAIN PENELITIAN ................................................... 4.1


Kegiatan Belajar 1:
Variabel Penelitian ............................................................................ 4.3
Latihan ................................................................................................ 4.8
Rangkuman ...................................................................................... 4.8
Tes Formatif 1 ................................................................................... 4.9

Kegiatan Belajar 2:
Desain Penelitian ............................................................................... 4.11
Latihan ................................................................................................ 4.29
Rangkuman ........................................................................................ 4.30
Tes Formatif 2 ..................................................................................... 4.30

Kegiatan Belajar 3:
Desain Penelitian Eksperimental ...................................................... 4.33
Latihan ................................................................................................ 4.51
Rangkuman ...................................................................................... 4.52
Tes Formatif 3 ................................................................................... 4.53

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 4.55


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 4.56
v

Modul 5: POPULASI DAN SAMPEL ............................................. 5.1


Kegiatan Belajar 1:
Konsep-konsep di dalam Populasi dan Sampel.................................. 5.3
Latihan ............................................................................................... 5.15
Rangkuman ...................................................................................... 5.16
Tes Formatif 1 ................................................................................... 5.16

Kegiatan Belajar 2:
Teknik Penarikan Sampel ................................................................... 5.18
Latihan ............................................................................................... 5.30
Rangkuman ....................................................................................... 5.31
Tes Formatif 2 ................................................................................... 5.31

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 5.33


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 5.34

Modul 6: PENGUMPULAN DATA ................................................. 6.1


Kegiatan Belajar 1:
Validitas dan Reliabilitas ................................................................... 6.3
Latihan ............................................................................................... 6.11
Rangkuman ...................................................................................... 6.11
Tes Formatif 1 ................................................................................... 6.12

Kegiatan Belajar 2:
Teknik Pengumpulan Data dalam Penelitian Kuantitatif................... 6.14
Latihan ............................................................................................... 6.30
Rangkuman ...................................................................................... 6.31
Tes Formatif 2 ................................................................................... 6.31

Kegiatan Belajar 3:
Teknik Pengumpulan Data dalam Penelitian Kualitatif .................... 6.33
Latihan ............................................................................................... 6.43
Rangkuman ...................................................................................... 6.43
Tes Formatif 3 ................................................................................... 6.44

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 6.46


GLOSARIUM .................................................................................... 6.47
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 6.49
vi

Modul 7: PENGOLAHAN DATA ................................................... 7.1


Kegiatan Belajar 1:
Mengolah Data Kuantitatif ................................................................ 7.2
Latihan ............................................................................................... 7.17
Rangkuman ........................................................................................ 7.19
Tes Formatif 1 .................................................................................... 7.19

Kegiatan Belajar 2:
Mengolah Data Kualitatif.................................................................... 7.21
Latihan ................................................................................................ 7.29
Rangkuman ........................................................................................ 7.29
Tes Formatif 2 .................................................................................... 7.30

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 7.32


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 7.33

Modul 8: INTERPRETASI DATA .................................................. 8.1


Kegiatan Belajar 1:
Analisis Data Kualitatif ..................................................................... 8.3
Latihan ............................................................................................... 8.18
Rangkuman ....................................................................................... 8.19
Tes Formatif 1 .................................................................................... 8.19

Kegiatan Belajar 2:
Analisis Data Kuantitatif .................................................................... 8.21
Latihan ................................................................................................ 8.26
Rangkuman ....................................................................................... 8.27
Tes Formatif 2 .................................................................................... 8.28

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 8.30


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 8.31

Modul 9: PENYUSUNAN LAPORAN............................................ 9.1


Kegiatan Belajar 1:
Fungsi dan Jenis Laporan Penelitian.................................................. 9.2
Latihan ............................................................................................... 9.4
Rangkuman ...................................................................................... 9.5
Tes Formatif 1 ................................................................................... 9.5
vii

Kegiatan Belajar 2:
Sistematika Penulisan Laporan penelitian.......................................... 9.7
Latihan ................................................................................................ 9.25
Rangkuman ........................................................................................ 9.25
Tes Formatif 2 .................................................................................... 9.26

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 9.28


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 9.39
ix

Tinjauan Mata Kuliah Praktikum

S alah satu karunia Tuhan yang diberikan kepada manusia adalah rasa
ingin tahu. Semua manusia memiliki perasaan ini dan mempunyai
kebutuhan untuk memuaskan rasa ingin tahu tersebut, meskipun derajatnya
berbeda-beda. Ada yang rasa ingin tahunya besar sekali, seperti para
ilmuwan, ada yang rasa ingin tahunya biasa-biasa saja.
Untuk memenuhi rasa ingin tahunya, manusia memiliki berbagai pilihan
cara. Ada yang berpikir mendalam secara mandiri seperti filosof, ada yang
mencari ilham dan berbagai kekuatan gaib seperti para pertapa, ada pula yang
menggunakan intuisinya untuk mengira-ira, dan sebagainya. Semua cara itu
dilakukan manusia untuk mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang
ada dalam benaknya. Sebagian membuahkan hasil. sebagian lain tidak
menghasilkan apa-apa kecuali kebuntuan dan kekacauan berpikir.
Metode penelitian (ilmiah) sebenarnya hanyalah salah satu cara manusia
untuk mencari jawaban dari pertanyaan yang diajukannya, sebagai wujud dari
rasa ingin tahunya yang besar terhadap satu atau beberapa kejadian atau
gejala yang ada di alam semesta ini. Sebagai suatu cara mencari jawaban atau
kebenaran, metode penelitian (ilmiah) memiliki kelebihan yang tidak dimiliki
oleh cara-cara yang lain.
Penelitian merupakan kegiatan intelektual yang menjadi dasar
pengembangan ilmu pengetahuan yang perlu dilakukan secara
berkesinambungan. Ilmu pengetahuan semakin berkembang melalui
penemuan jawaban dan tercapainya konsensus terhadap bukti-bukti empirik
suatu gejala. Oleh sebab itu kemampuan dan keterampilan melakukan
penelitian sangatlah penting bagi semua orang yang ingin mencari jawaban
atau kebenaran yang bersifat ilmiah, seperti: mahasiswa, dosen, peneliti, dan
ilmuwan dari berbagai disiplin ilmu.
Buku Materi Pokok Metode Penelitian Sosial ini disusun untuk
membekali pembacanya tentang penelitian sosial secara konseptual dan
holistik. Selain itu, karena tujuan pembelajaran mata kuliah metode
penelitian sosial adalah memampukan mahasiswa melakukan penelitian di
bidang ilmu sosial, buku ini juga dilengkapi dengan bahan ajar non-cetak
yang berbentuk CD "langkah-langkah melakukan penelitian kuantitatif".
Materi yang dibahas dalam buku ini akan dituangkan dalam 9 modul
yang tersusun secara sistematik, sebagai berikut:
x

1. Modul 1: landasan konseptual tentang ilmu pengetahuan dan penelitian,


dan etika penelitian sosial;
2. Modul 2: orientasi dan objek metode penelitian, dan ragam pendekatan
dalam penelitian sosial;
3. Modul 3: langkah-langkah dalam melakukan penelitian sosial, mulai
dari identifikasi masalah penelitian, klasifikasi variabel
penelitian, dan penyusunan kerangka teori;
4. Modul 4: desain penelitian dalam ragam-ragam pendekatan penelitian;
5. Modul 5: populasi dan sampel, dan cara-cara atau teknik-teknik
pengambilan sampel;
6. Modul 6: masalah validitas dan reliabilitas, macam-macam validitas
dan reliabilitas, dan teknik-teknik mengukurnya;
7. Modul 7: cara-cara mengumpulkan data penelitian;
8. Modul 8: teknik atau cara menganalisis dan menginterpretasikan data
penelitian; dan
9. Modul 9: cara menulis laporan penelitian.
xi

Peta Kompetensi
Metode Penelitian Sosial/ISIP4216/3 sks
Modul 1

Kaidah Dasar Ilmu Pengetahuan dan


Penelitian

Dr. Prasetya Irawan


P E N D A HU L UA N

egiatan penelitian ilmiah menghasilkan penjelasan ilmiah. Berbeda


K dengan cara berpikir biasa (common sense), penjelasan ilmiah
memiliki sifat khusus, yaitu sistematis, dapat diuji kebenarannya, dapat
digeneralisasi, dan mempunyai kemampuan meramal atau memprediksi.
Dalam bidang ilmu-ilmu sosial, sasaran atau objek penjelasan ilmiah adalah
perilaku. Untuk sampai kepada penjelasan ilmiah, proses penelitian
mengikuti serangkaian kegiatan yang berhubungan satu sama lain. Hubungan
tersebut bersifat mata rantai, di mana kegiatan sebelumnya merupakan
prasyarat kegiatan berikutnya.
Penelitian ilmiah juga harus dilakukan dengan benar sesuai etika
penelitian. Etika penelitian sosial penting diketahui karena penelitian sosial
berkaitan dengan atau melibatkan anggota masyarakat sebagai subjek
penelitian. Penyimpangan terhadap kaidah-kaidah etika akan menyebabkan
anggota masyarakat yang dilibatkan dalam penelitian terugikan baik secara
materiil, moril, ataupun fisik. Selain itu, pelanggaran terhadap kaidah-kaidah
etika juga akan dapat memunculkan keraguan terhadap validitas hasil
penelitian yang ditemukan.
Dengan demikian, setelah mempelajari modul ini, secara umum
diharapkan Anda memiliki pemahaman yang benar tentang kaidah dasar ilmu
pengetahuan dan penelitian. Secara khusus, diharapkan Anda dapat:
1. menjelaskan konsep dasar ilmu pengetahuan;
2. menjelaskan konsep dasar penelitian ilmiah;
3. menjelaskan etika penelitian sosial;
4. menjelaskan etika penelitian sosial yang berlaku di kalangan ilmuwan;
5. menggunakan kaidah-kaidah etika dalam melaksanakan suatu penelitian.
1.2 Metode Penelitian Sosial 

Kegiatan Belajar 1

Konsep Dasar Ilmu Pengetahuan

A HAKIKAT PENGETAHUAN

Manusia selalu memiliki rasa ingin tahu. Dia selalu bertanya. Jika
manusia bertanya, maka sebenarnya dia ingin mengubah keadaan dirinya dari
tidak tahu menjadi tahu . Karena itu orang yang tidak tahu disebut orang
yang tidak berpengetahuan dan orang yang tahu disebut orang yang
berpengetahuan. Objeknya sendiri disebut pengetahuan (knowledge).
Jadi apa sebenarnya hakikat pengetahuan? Pengetahuan adalah jawaban
terhadap rasa keingintahuan manusia tentang kejadian atau gejala yang
terjadi di alam semesta, baik dalam bentuk fakta (abstraksi dari kejadian atau
gejala), konsep (kumpulan dari fakta), atau prinsip (rangkaian dari konsep).
Sebagai ilustrasi, jika Anda mengetahui bahwa di sebuah desa terdapat
100 keluarga, 75 di antaranya memiliki sepeda motor, Anda dalam hal ini
telah mempunyai pengetahuan dalam bentuk fakta. Begitu juga jika Anda
mengetahui bahwa ke 75 keluarga tersebut adalah petani cengkeh, misalnya.
Namun jika Anda mulai menghubungkan antara fakta pertama dengan fakta
kedua, maka pengetahuan Anda tersebut kini telah menjadi suatu konsep.
Jadi, sebenarnya konsep adalah abstraksi yang lebih tinggi dari fakta, berupa
tafsiran atau deskripsi keterkaitan (korelasi) antara fakta-fakta. Bila Anda
mengamati desa-desa lain, dan kemudian menemukan kecenderungan yang
sama, lalu Anda membuat suatu generalisasi yang menjelaskan keterkaitan
umum antara tingkat kekayaan dengan jenis tanaman yang ditanam petani,
maka pengetahuan Anda naik satu tingkat menjadi prinsip.
Pengetahuan berbeda dengan ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan pasti
berasal dari pengetahuan, tetapi pengetahuan belum tentu bisa menjadi ilmu
pengetahuan. Lalu, apa sesungguhnya hakikat ilmu pengetahuan?

B. HAKIKAT ILMU PENGETAHUAN

Ilmu pengetahuan atau sains (science) adalah pengetahuan yang


diperoleh dengan cara tertentu, yaitu cara atau metode ilmiah. Jadi, dalam hal
ini kata kunci yang amat penting adalah cara atau metode ilmiah. Jika ada
suatu pengetahuan yang didapat dari cara-cara non-ilmiah, maka pengetahuan
 ISIP4216/MODUL 1 1.3

tersebut belum layak disebut sebagai ilmu pengetahuan. Misalnya, Einstein


melalui penelitian ilmiah selama bertahun-tahun, menemukan bahwa semua
benda akan jatuh (ke bawah) disebabkan karena adanya gravitasi bumi. Ini
adalah ilmu pengetahuan. Tetapi jika pengetahuan itu diperoleh dengan cara
non-ilmiah, misalnya bertapa di gua selama berbulan-bulan untuk
mendapatkan wangsit, maka pengetahuan yang diperoleh bukanlah ilmu
pengetahuan.
Penjelasan di atas menunjukkan bahwa ilmu pengetahuan adalah produk
atau hasil dari suatu pencarian dengan cara atau metode ilmiah. Tetapi ilmu
pengetahuan juga bisa dilihat sebagai sistem, yaitu bahwa ilmu pengetahuan
melibatkan berbagai abstraksi dari kejadian atau gejala yang terjadi di alam
semesta dan diatur dalam tatanan yang logis dan sistematik. Jadi kumpulan
fakta dan konsep saja belum dapat disebut sebagai ilmu pengetahuan. Ilmu
pengetahuan menuntut fakta dan konsep tersebut diatur dalam tatanan yang
sistematik.
Lalu, apa ciri khusus dari ilmu pengetahuan atau sains itu? Sains, ibarat
bangunan, didirikan di atas dua pilar utama, yaitu struktur logis sains (the
logic structure of science) dan pengujian terhadap pernyataan (the
verifiability of claims). Struktur logis sains adalah urutan atau tahapan yang
harus dilakukan oleh seorang ilmuwan (scientist) dalam mencari ilmu
pengetahuan. Urutan ini terkenal dengan sebutan metode ilmiah atau
scientific method, yang terdiri dari : formulasi permasalahan (dalam bentuk
hipotesis atau pertanyaan), pengumpulan data, dan analisis data, serta
pengambilan keputusan. Pilar kedua adalah pengujian terhadap pernyataan,
artinya setiap pernyataan dalam sains (dalam bentuk prinsip, teori, hukum,
dan lain-lain) harus siap diuji secara terbuka. Karena itu seorang ilmuwan
yang melaporkan hasil penelitiannya di sebuah jurnal ilmiah berkewajiban
melaporkan secara rinci metode ilmiah yang digunakan dalam penelitiannya.
Hanya dengan cara demikian ilmuwan tersebut dapat memberi kesempatan
kepada ilmuwan lain untuk menguji temuannya tersebut.
Selain dua pilar utama tersebut, ilmu pengetahuan juga mempunyai
norma-norma yang secara taat dipegang oleh kebanyakan ilmuwan. Menurut
pakar sosiologi sains, Roberto Merton, paling tidak ada lima norma dalam
ilmu pengetahuan, yaitu:
Pertama, orisinalitas. Penemuan ilmiah harus orisinal; suatu studi atau
temuan yang tidak memberikan masukan yang baru ke dalam ilmu
pengetahuan bukanlah bagian dari ilmu pengetahuan. Itulah sebabnya kontrol
1.4 Metode Penelitian Sosial 

sosial di kalangan ilmuwan sangatlah keras; ilmuwan yang ketahuan mencuri


ide orang lain (apalagi menyabot skripsi orang lain atau pernah membeli nilai
agar lulus ujian), maka dia akan kehilangan kredibilitasnya sebagai ilmuwan.
Kedua, tanpa pamrih (detachment). Sebenarnya makna detachment
adalah pemisahan, namun dalam konteks pembahasan di sini memiliki arti
ketiadaan pamrih, bias, atau prasangka dalam diri seorang ilmuwan dalam
melakukan studi atau penelitian. Memang benar bahwa ilmu pengetahuan
tidak bebas nilai jika dilihat dari sisi axiologisnya, tetapi seorang ilmuwan
(saintis, bukan teknolog) harus bersifat netral, impersonal, tidak memiliki
komitmen psikologis dalam usahanya mengembangkan bidang ilmunya.
Ketiga, universalitas. Dalam mempertahankan kebenaran ilmiah,
seorang ilmuwan tidak boleh berdiri di atas pijakan lain selain tradisi ilmiah.
Jadi seorang ilmuwan tidak boleh kukuh bertahan di atas dasar pijakan
agama, etnis, ras, faktor-faktor sosial, maupun personal. Seorang ilmuwan
akan dianggap konyol jika mengatakan bahwa ras kulit putih lebih unggul
dibanding ras lainnya karena pemenang hadiah nobel sebagian besar berasal
dari ras kulit putih (walaupun dia memiliki data konkrit yang menunjang
‘kebenaran’ yang diajukannya). Seorang ilmuwan juga dianggap tidak
kredibel jika menganggap teori evolusi Darwin salah karena menurut kitab
suci, Tuhan tidak menciptakan makhluk-Nya menurut versi Darwin itu.
Barangkali Darwin salah, tetapi bukti-bukti kesalahannya harus dicari
menurut tradisi ilmiah, bukan diambil secara dogmatis dari teks kitab suci.
Karena itu, ilmuwan Maurice Bucaille menjadi lebih kredibel di kalangan
saintis karena dia mampu menunjukkan bukti-bukti ilmiah yang menjungkir-
balikkan teori Darwin meskipun dia juga sekaligus memberikan bukti yang
sifatnya supranaturalis dari kitab suci (Al Qur’an). Sebagai seorang
ilmuwan, Bucaille nampaknya sadar betul bahwa ada beda yang sangat tajam
antara agama dan sains atau ilmu pengetahuan, baik dari segi bahasa yang
digunakan (terminologi), realitas, paradigma, maupun metode untuk mencari
dan mempertahankan kebenaran.
Keempat, skeptisisme. Dalam ilmu pengetahuan, setiap klaim tentang
kebenaran tidak boleh hanya diterima hanya berdasarkan kepercayaan, tetapi
harus diuji . Kasarnya, seorang ilmuwan tidak boleh mempercayai siapa pun
(dalam hal kebenaran) sebelum dia memiliki cukup bukti untuk memvalidasi
kebenaran itu. Ilmuwan bukanlah politikus yang bisa menerima suatu
‘kebenaran’ hanya berdasarkan suatu surat keputusan.
 ISIP4216/MODUL 1 1.5

Kelima, terbuka untuk umum (public accessibility). Semua temuan dan


pengetahuan ilmiah harus terbuka untuk umum. Inilah diktum yang harus
dipegang erat oleh setiap ilmuwan meskipun kita masih boleh berdebat
apakah penelitian yang berhubungan dengan keamanan negara boleh
diumumkan secara luas di kalangan ilmuwan.
Demikianlah makna ilmu pengetahuan. Meskipun demikian, kita masih
sering menemukan beberapa kesalahpahaman terhadap makna ilmu
pengetahuan. Apa saja kesalahpahaman tersebut? Simaklah pembahasan
berikut.

C. KESALAHPAHAMAN TENTANG ILMU PENGETAHUAN

Paling tidak ada empat macam kesalahpahaman tentang ilmu


pengetahuan, yaitu:
Pertama, ada anggapan bahwa tujuan sains adalah mengumpulkan
(mengakumulasikan) fakta. Ini anggapan yang salah. Fakta memang ‘bahan
baku sains yang paling esensial’. Tetapi fakta saja, tanpa ada peng-
organisasian fakta-fakta, tidak ada gunanya. Misalnya kita mempunyai fakta
bahwa pendapatan per kapita per tahun di negara A adalah $1750. Fakta ini
tidak akan mempunyai arti apa-apa jika tidak kita hubungkan dengan fakta-
fakta lain, seperti misalnya harga makanan pokok, biaya kesehatan, biaya
pendidikan, dan biaya perumahan. Fakta yang hanya dikumpulkan,
betapapun banyaknya hanya akan menjadi data mati.
Kedua, sains tidak pernah mampu menjelaskan kejadian atau gejala alam
secara utuh dan menyeluruh. Ini sesungguhnya suatu kebenaran, tetapi
memang demikianlah kenyataan keterbatasan sains. Dikatakan, penemuan
baru dalam sains selalu menimbulkan pertanyaan baru yang menuntut
jawaban baru. Inilah realita dalam sains. Dikatakan pula, hasil kerja seorang
ilmuwan ibaratnya hanya sekedar sebatang lilin yang menerangi misteri alam
semesta. Semakin banyak ilmuwan, semakin banyak lilin yang dinyalakan.
Tetapi alam semesta selalu menyimpan misteri yang lebih besar, tak peduli
berapa banyak lilin yang dinyalakan untuk menjelaskannya. Karena itu, tidak
realistis jika seorang ilmuwan berusaha menemukan suatu produk ilmu
pengetahuan yang ‘sekali tepuk’ mampu menjelaskan suatu fenomena alam
secara utuh dan tuntas.
Ketiga, kebenaran ilmu pengetahuan dianggap (atau diharapkan) absolut
dan abadi. Ini tidak benar. Para ilmuwan sadar ini tidak benar. Kebenaran
1.6 Metode Penelitian Sosial 

dalam sains selalu siap untuk dipertanyakan, diuji, direvisi, atau ditukar sama
sekali dengan kebenaran yang baru. Sains tidak akan pernah sama dengan
agama, sebab kebenaran dalam agama adalah absolut. Sains berangkat dari
ketidakpercayaan (skeptisisme), sedangkan agama berangkat dari sikap
percaya (iman). Seorang pemuka agama mungkin akan berkata: ‘Inilah
kebenaran Tuhan, kalian harus menerimanya’. Seorang politikus barangkali
berkata: ‘Inilah ideologi dan kebijakan yang benar dalam negara kita, rakyat
wajib mengikutinya’. Tetapi seorang ilmuwan paling jauh hanya berkata:
‘Inilah penemuan saya, Anda boleh menguji kebenarannya. Jika benar, maka
itu baik. Jika terbukti salah, saya siap merevisi temuan saya itu’.
Keempat, sains harus mempunyai manfaat praktis. Ini tidak benar.
Ketika suatu saat seseorang bertanya kepada Sir Isaac Newton, apa kegunaan
praktis dari penemuan dia dalam bidang cahaya (Newton suatu saat berhasil
menguraikan sifat cahaya dengan memanfaatkan sebuah prisma kaca),
Newton menjawab bahwa bukan urusan dia apakah penemuannya tersebut
akan membawa manfaat praktis atau tidak. Tugas ilmuwan adalah mencari
ilmu pengetahuan dan menjelaskan fenomena alam. Ilmu pengetahuan atau
sains harus dibedakan dari teknologi, karena teknologi memiliki tujuan
mencari alternatif praktis terhadap berbagai permasalahan manusia. Karena
itu sains bisa bersifat netral (value free) , tetapi teknologi tidak bisa netral
karena dalam kenyataannya ia harus mempertimbangkan berbagai nilai yang
dianut oleh masyarakat.
Karena berbagai kesalahpahaman di atas, seringkali kita menemui
kenyataan adanya kerancuan antara ilmu pengetahuan sebenarnya dengan
ilmu pengetahuan semu. Kita sudah membahas ilmu pengetahuan yang
sebenarnya, lalu apa ciri ilmu pengetahuan semu?

D. ILMU PENGETAHUAN SEMU (PSEUDOSCIENCE)

Ada beberapa ciri yang bisa menunjukkan bahwa sesuatu itu termasuk
pseudoscience, atau seseorang itu pseudosaintist bukan saintist.
Pertama, dalam pseudoscience kita sering digiring untuk berpikir
anakronistis, artinya kita digiring untuk mempercayai bahwa apa yang sudah
lama ditinggalkan oleh para saintis tulen pada dasarnya masih berlaku atau
benar. Misalnya, kita dipaksa percaya bahwa ‘ether’ itu ada (seolah-olah
eksperimen Michelson dan Morley dulu tidak ada atau secara ilmiah tidak
bertanggung jawab). Mungkin pula kita digiring untuk kembali
 ISIP4216/MODUL 1 1.7

memperdebatkan apakah bumi itu pusat tata surya atau bukan (seolah-olah
ide Ptolomeus yang tidak berlaku lagi itu masih hidup). Atau, kita mungkin
dipengaruhi agar percaya bahwa elemen dasar alam semesta itu adalah tanah,
udara, air, dan api (seolah-olah para ilmuwan saat ini mempercayai ide
Empedocles yang hidup 400 tahun sebelum masehi).
Kedua, pseudosaintist biasanya cenderung mencari-cari misteri dalam
hidup ini. Mereka percaya bahwa ada banyak hal di alam ini yang tak akan
dipahami. Tentu saja kepercayaan ini benar. Tetapi pseudosaintist berusaha
mengeksploitasi kepercayaan ini dan mencampuradukkan antara yang natural
dengan yang misteri. Mereka misalnya, senang membahas hal-hal seperti
ada- tidaknya makhluk di puncak Himalaya; apakah terlihatnya suatu komet
berhubungan dengan perubahan politik atau tidak; apakah seseorang yang
hilang di sebuah hutan gara-gara menginjak akar pohon tertentu, dan
semacamnya.
Ketiga, pseudoscience juga akrab dengan berbagai mitos. Mitos-mitos
ini pun dijadikan pijakan untuk menjelaskan sesuatu secara ‘ilmiah’ oleh
pseudosaintis. Misalnya, pseudosaintist suka bercerita bahwa suku tertentu
cenderung pelit dan tidak jujur. Ini, kata mereka, ‘sesuai’ dengan sifat asal
muasal nenek moyang yang menurunkan generasi yang pelit itu.
Pseudosaintist juga percaya bahwa kemakmuran atau kemiskinan suatu
daerah berhubungan dengan hasil perbuatan tokoh tertentu yang konon
pernah hidup di masa lampau. Pendeknya, pseudosaintist gemar
menggunakan mitos sebagai pijakan pembenaran (justification) terhadap
fenomena alam yang ada saat ini.
Keempat, pseudosaintist selalu melecehkan bukti-bukti ilmiah. Jika ada
bukti yang memperkuat kepercayaan mereka, bukti itu diterima. Tetapi jika
ada bukti lain yang memperlemahnya, bukti itu segera dicampakkan dan
buru-buru mereka katakan bahwa kepercayaan (‘kebenaran’) itu memang
tidak bisa dibuktikan secara ilmiah. Dengan demikian, bukti ilmiah apapun
(yang memperlemah kebenaran yang dipercayai itu) tidak ada gunanya, sebab
bukti-bukti ini akan dianggap belum mampu menjelaskan kebenaran itu.
Dalam bahasa yang lebih teknis, pseudoscience tidak pernah mempunyai
suatu hipotesis yang terbuka terhadap kritik apapun. Atau dengan kata lain,
pseudoscience sebenarnya tidak mengenal hipotesis, sebab apa yang disebut
hipotesis harus terbuka untuk diuji kebenaran atau kesalahannya oleh siapa
pun.
1.8 Metode Penelitian Sosial 

Kelima, pseudosaintist suka mencari-cari persamaan antara apa yang


dikaji dalam sains tulen dengan hal-hal yang sebenarnya tidak bisa disebut
sebagai objek kajian ilmiah. Misalnya, seorang pseudosaintist berusaha
meyakinkan orang lain bahwa ilmu perbintangan (astrologi) mempunyai
hubungan yang erat dengan astronomi. Karena itu astrologi sama ilmiahnya
dengan astronomi. Mereka juga percaya bahwa ’irama hidup’ atau biasa
disebut bioritmik manusia dapat dijelaskan dengan menggunakan hasil-hasil
penelitian ilmiah dalam biologi, anatomi, atau kimia. Jadi menurut mereka
ilmu bioritmik sama ilmiahnya dengan biologi, anatomi, atau kimia.
Keenam, dalam pseudoscience juga bisa kita temui usaha untuk
mempertahankan kebenaran dengan dalih-dalih apologis penuh bunga-bunga
kata. Pseudosaintist mengira bahwa realitas ilmiah dapat dibentuk oleh
retorika yang kecanggihannya sangat tergantung pada kata-kata. Dalam sains,
kata-kata hanyalah alat untuk menjelaskan suatu realitas kebenaran; dalam
pseudoscience, kata-kata menjadi substansi kebenaran itu sendiri.
Demikianlah uraian singkat mengenai makna ilmu pengetahuan atau
sains. Kini kita perlu bertanya lebih lanjut. Apakah ada cara tertentu agar
pencarian kita terhadap ilmu pengetahuan dapat berhasil dengan sebaik-
baiknya? Jawabannya, ada. Cara tersebut adalah metode ilmiah. Lalu, apa
beda antara metode ilmiah dengan metode non ilmiah? Itulah yang akan kita
bahas dalam bagian berikut.

E. METODE ILMIAH

Metode ilmiah (scientific method) adalah cara atau jalan untuk mencari
ilmu pengetahuan dengan mengikuti suatu struktur logis ilmiah, yang dimulai
dari perumusan masalah, diikuti dengan pengumpulan data yang relevan,
diteruskan dengan analisis data dan interpretasi temuan, serta diakhiri dengan
penarikan kesimpulan temuan. Inilah struktur logis metode ilmiah. Meskipun
demikian, alur umum ini dalam pelaksanaan di lapangan masih memerlukan
langkah-langkah lain yang lebih teknis.
Dengan demikian, jelaslah ada beberapa hal yang membedakan antara
metode ilmiah dengan metode non-ilmiah.
Pertama, dalam metode ilmiah seorang ilmuwan dituntut dan wajib
merumuskan pertanyaan-pertanyaan yang ingin dia jawab secara jelas.
Rumusan ini boleh berbentuk hipotesis, pertanyaan, atau pernyataan.
Kejelasan rumusan permasalahan ini akan terlihat dari ada-tidaknya variabel-
 ISIP4216/MODUL 1 1.9

variabel yang diteliti, termasuk saling kait antara variabel tersebut. Dalam
metode non ilmiah, tuntutan semacam ini tidak ada.
Contoh, ada sebuah pertanyaan: “Bagaimana sebenarnya pemahaman
rakyat Indonesia terhadap penyakit AIDS?”
Dalam hal ini, ada dua pilihan cara untuk menjawab pertanyaan ini, yaitu
metode ilmiah dan metode nonilmiah. Jika kita memilih metode non ilmiah,
maka kita tidak perlu merumuskan dengan jelas apa sebenarnya yang ingin
kita tanyakan. Karena kita tidak menjelaskan pertanyaan tersebut, maka
wajar jika kita akan memperoleh jawaban apa saja, misalnya:
1. pemahaman rakyat Indonesia terhadap penyakit AIDS kemungkinan
besar masih minim;
2. mungkin orang kota lebih mengerti soal AIDS daripada orang-orang
desa;
3. barangkali hanya kaum homo dan lesbian saja yang peduli dengan AIDS,
dan sebagainya.
Itulah beberapa jawaban nonilmiah untuk pertanyaan nonilmiah.
Pertanyaannya boleh apa saja atau ke mana saja. Jawabannya pun boleh apa
saja tanpa bisa dinilai benar-tidaknya.
Namun, hal itu tidak boleh terjadi jika kita menggunakan metode
ilmiah. Kita harus menjelaskan dengan sejelas-jelasnya pertanyaan kita,
mungkin juga kita perlu mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang relevan,
misalnya:
1. Rakyat Indonesia yang mana yang akan menjadi subjek penelitian ini?
Apakah semua rakyat atau sebagian saja? Rakyat di kota atau di desa?
Kota besar atau kota kecil? Di P. Jawa atau di luar P. Jawa?
2. Rakyat dengan karakteristik apa yang akan diteliti? Mahasiswa atau
pedagang? Wanita atau laki-laki, atau wanita dan laki-laki? Lajang atau
yang sudah berkeluarga? Dokter atau bukan dokter?
3. Pemahaman AIDS dalam hal apa yang akan diteliti? Tingkah laku atau
virusnya? Cara penularannya atau cara pencegahannya?

Dengan pertanyaan-pertanyaan ilmiah tersebut, maka perumusan


masalahnya akan dapat berbunyi antara lain sebagai berikut:
1. Apakah terdapat perbedaan tingkat pemahaman tentang penyebab dan
penularan AIDS pada anggota masyarakat yang berprofesi dokter dengan
yang bukan dokter?
2. Apakah ada perbedaan perilaku seksual antara anggota masyarakat yang
sudah memiliki pemahaman tentang AIDS dengan yang belum memiliki
pemahaman tentang AIDS?
3. dan seterusnya.
1.10 Metode Penelitian Sosial 

Perbedaan kedua antara metode ilmiah dengan metode nonilmiah adalah


pada ada-tidaknya data yang mendukung keabsahan jawaban yang kita
berikan. Dalam metode nonilmiah, kita tidak perlu mengumpulkan data untuk
mendukung jawaban kita bahwa pemahaman rakyat Indonesia tentang AIDS
kemungkinan besar masih minim’. Kalaupun ada data, maka data ini pun
hanya merupakan perkiraan intuitif atau hasil dari observasi yang dilakukan
secara sepintas lalu. Sementara dengan metode ilmiah, jawaban apapun yang
kita berikan harus didukung oleh data yang valid dan dapat dipercaya.
Misalnya, kita menemukan fakta di lapangan bahwa ternyata ‘ tidak terdapat
perbedaan tingkat pemahaman dalam hal proses penyebab dan penularan
AIDS antara wanita lajang di kota besar di P. Jawa maupun di Luar P. Jawa’.
Dalam hal ini, jawaban kita tidak akan diterima sebelum kita mampu
menunjukkan data (kuantitatif atau kualitatif) yang mendukung jawaban
tersebut. Dengan demikian metode ilmiah mengandung sifat empirik yang
sangat tegas. Dalam metode ilmiah, semua prosedur pengumpulan data,
pengolahan data, dan pengambilan kesimpulan harus dijelaskan secara rinci
dan terbuka untuk dapat diketahui oleh ilmuwan lain. Karena itu metode
ilmiah selalu terbuka terhadap kritikan dan pertanyaan orang lain.
Sampai di sini dapatlah kita garis bawahi bahwa ada beberapa
perbedaan pokok antara metode ilmiah dengan metode nonilmiah, seperti
yang terlihat pada tabel berikut:

Metode Ilmiah Metode Nonilmiah


1. Permasalahan harus dirumuskan 1. Permasalahan sering tidak jelas, tetapi
secara jelas, spesifik, dan nampak bersifat umum dan sumir.
variabel- variabel yang akan diteliti.
2. Jawaban yang diberikan terhadap 2. Jawaban apapun tidak perlu didukung
permasalahan harus didukung dengan dengan data
data
3. Proses pengumpulan data, analisis 3. Tidak ada proses pengumpulan data,
data, dan penyimpulan harus dilakukan dan analisis data, meskipun mungkin
secara logis dan benar. ditutup dengan suatu kesimpulan.
4. Kesimpulan siap diuji oleh siapa pun 4. Pengujian terhadap kesimpulan boleh
yang meragukan validitasnya dilakukan atau tidak tanpa membawa
akibat berarti bagi kesimpulan pertama
5. Hanya digunakan untuk mengkaji hal- 5. Boleh saja digunakan mengkaji hal
hal yang dapat diamati, dapat diukur, apapun termasuk yang paling misterius,
empirik supranatural, dan dogmatis
 ISIP4216/MODUL 1 1.11

Sekarang, apa yang harus kita lakukan bila kita ingin menggunakan
metode ilmiah untuk menemukan ilmu pengetahuan? Untuk mengetahui
jawabnya, ikutilah penjelasan dalam modul-modul selanjutnya.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Coba diskusikan dengan teman-teman Anda persamaan dan perbedaan
pengetahuan dengan ilmu pengetahuan. Buatlah daftar persamaan dan
perbedaan tersebut.
2) Di sekitar Anda tentu banyak fakta, atau konsep yang secara turun-
temurun dipercaya kebenarannya. Pilihlah satu saja, kemudian cobalah
kaji, apakah fakta atau konsep tersebut merupakan hasil suatu kajian
ilmiah atau pemikiran nonilmiah.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca kembali materi pembahasan tentang hakikat pengetahuan.


2) Baca kembali materi pembahasan tentang hakikat ilmu pengetahuan

Setelah berlatih menjawab pertanyaan di atas, bacalah rangkuman di


bawah ini supaya pemahaman Anda tentang hakikat pengetahuan dan
penelitian menjadi lebih mantap.

R A NG KU M AN

Pengetahuan dan ilmu pengetahuan kedua-duanya merupakan


jawaban atas rasa ingin tahu manusia. Tetapi pengetahuan berbeda
dengan ilmu pengetahuan; ilmu pengetahuan pastilah pengetahuan tetapi
pengetahuan belum tentu bisa menjadi ilmu pengetahuan. Ada syarat-
syarat tertentu yang harus dipenuhi agar suatu pengetahuan dapat
menjadi ilmu pengetahuan. Kata kunci yang sangat penting adalah
metode ilmiah, artinya penemuannya harus dilakukan dengan cara-cara
atau metode ilmiah. Jika suatu fakta ditemukan tidak melalui cara-cara
1.12 Metode Penelitian Sosial 

ilmiah, maka fakta tersebut tidak dapat dikatakan sebagai suatu ilmu
pengetahuan tetapi dapat dikatakan sebagai pengetahuan.
Metode ilmiah yang dimaksud adalah penelitian yang dilakukan
dengan prosedur atau langkah-langkah baku. Penelitian ini disebut
penelitian ilmiah.

TE S F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Salah satu norma ilmu pengetahuan adalah ....


A. value free
B. public accessability
C. tuntas
D. memiliki manfaat praktis

2) Pada kenyataannya, ada ilmu pengetahuan sungguhan dan ada ilmu


pengetahuan semu. Salah satu ciri ilmu pengetahuan semu adalah suka
berpikir anakronistik, artinya ....
A. percaya bahwa temuan oleh ilmuwan tulen adalah kebenaran abadi
B. mitos adalah bagian dari kebenaran
C. mencari-cari misteri adalah salah satu cara mencari kebenaran
D. kebenaran tidak selalu bersumber dari akal pikiran

3) Salah satu pilar utama ilmu pengetahuan adalah the logic structure of
science, artinya ....
A. urutan dalam menemukan ilmu pengetahuan
B. formulasi metode mencari ilmu pengetahuan
C. proses pengambilan keputusan
D. struktur logis sains

4) Norma-norma ilmu pengetahuan antara lain ....


A. optimisme
B. universalitas
C. originalitas

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.
 ISIP4216/MODUL 1 1.13

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.14 Metode Penelitian Sosial 

Kegiatan Belajar 2

Etika dalam Penelitian Sosial

tika adalah suatu hal yang sangat penting dalam penelitian sosial, karena
E sebagian besar penelitian sosial melibatkan anggota masyarakat sebagai
objek penelitian. Penyimpangan terhadap kaidah-kaidah etika dapat
menyebabkan anggota masyarakat yang berpartisipasi dalam penelitian
dirugikan baik secara materiil, moril ataupun fisik. Selain itu, secara ilmiah
pun hasil penelitian dapat disangsikan validitasnya apabila kaidah–kaidah
etika dilanggar. Oleh karena itu, untuk melakukan penelitian sosial, seorang
peneliti harus paham betul dengan etika penelitian sosial. Kegiatan belajar ini
akan membahas secara rinci masalah etika penelitian sosial

A. ETIKA DAN ETIKET

Dalam pembicaraan sehari-hari, kita sering mendengar kata etika yang


kadang-kadang rancu dengan etiket. Etika berbeda dengan etiket. Etiket
adalah:
1. menyangkut cara manusia melakukan perbuatan, sedangkan etika
memberi norma tentang perbuatan itu sendiri, apakah boleh dilakukan
atau tidak.

Contoh etiket:
Dalam budaya Timur, antara lain Indonesia, segala perbuatan yang baik
dan bersih harus dilakukan dengan tangan kanan, misalnya makan,
minum, memberi, dsb. Tangan kiri digunakan untuk mengerjakan hal-hal
yang kurang bersih, misalnya cebok (membersihkan diri setelah buang
hajat kecil maupun besar). Jadi etiket melakukan perbuatan yang baik di
Indonesia adalah menggunakan tangan kanan, dan melakukan perbuatan
yang kurang bersih menggunakan tangan kiri.
Contoh etika:
Kalau mengerjakan ujian jangan menyontek. Jadi, menyontek itu tidak
boleh, baik dilakukan dengan tangan kanan ataupun dilakukan dengan
tangan kiri.
 ISIP4216/MODUL 1 1.15

1. Bersifat relatif, artinya hanya berlaku pada lingkungan atau budaya


tertentu saja. Misalnya di Jawa orang makan dengan mengangkat kaki
dikatakan melanggar etiket, sementara hal yang sama di Sumatra Barat
dianggap sebagai hal yang biasa. Sedangkan menipu, secara etika, pada
budaya manapun dilarang.
2. Hanya berlaku pada pergaulan, selama ada orang lain. Misalnya
buang angin ketika makan bersama orang lain dipandang melanggar
etiket, tetapi kalau tidak ada orang lain maka hal itu tidak apa-apa.
Sedangkan korupsi – walaupun untuk membantu orang miskin – ada atau
tidak ada orang lain, tetap dilarang.
3. Memandang manusia dari sisi lahiriah saja, sedangkan etika meman-
dang manusia dari sisi batiniah. Misalnya seseorang berpakaian perlente
masuk ke rumah orang lain yang sedang tidak ada penghuninya dan
mengambil barang-barang berharga, maka dia adalah pencuri walaupun
dari sisi lahiriah dia etis (memenuhi syarat etika).

Jadi etika adalah sebuah sistem norma atau kriteria boleh atau tidak
boleh suatu tindakan dilakukan. Itulah sebabnya ada etika bisnis, etika medik,
etika profesi, etika administrasi, dan tentu saja etika penelitian sosial, dan
lain-lain.

B. PERMASALAHAN ETIKA DALAM PENELITIAN SOSIAL

Sebagai awal pembahasan masalah etika penelitian sosial, kita akan


membahas beberapa contoh penelitian. Pertama, penelitian dalam ilmu
psikologi mengenai ‘kepatuhan manusia’ yang dilakukan oleh Milgram pada
awal tahun 1960. Penelitian ini dilakukan karena terdorong oleh adanya
beberapa kejadian di mana seseorang bersedia melakukan suatu pekerjaan
karena tanggung jawab atas perbuatannya itu sudah diambil alih oleh orang
lain. Misalnya tentara yang disuruh membunuh anak-anak musuh. Dalam hal
ini tanggung jawab pembunuhan seolah-olah sudah diambil oleh pihak yang
memberikan perintah membunuh.
Penelitian dilakukan di laboratorium di mana ada 40 anggota masyarakat
yang ambil bagian. Atas partisipasinya itu, mereka dibayar. Peran yang
mereka lakukan bervariasi, ada yang menjadi guru dan ada yang menjadi
murid. Tugas guru membacakan soal bagi murid yang duduk di kursi listrik,
sedangkan tugas murid memberikan jawaban yang benar.
1.16 Metode Penelitian Sosial 

Untuk melaksanakan penelitian tersebut, guru dan murid berada di


ruangan yang berbeda tetapi guru masih dapat mendengar apa yang
diucapkan oleh murid, demikian pula sebaliknya. Guru dan murid sama-
sama tidak dapat melihat satu sama lain. Jawaban murid dinyatakan dalam
bentuk nyala pada panel lampu di depan guru. Bila jawaban salah, tugas guru
selanjutnya adalah menghukum murid dengan sengatan listrik yang
tegangannya bervariasi mulai dari 15 volt sampai 315 volt. Setiap kali murid
membuat kesalahan, ada penambahan tegangan listrik. Hukuman tersebut
diberikan guru dengan menekan tombol listrik yang selain menunjukkan
tingginya tegangan, pada tombol tersebut juga tertulis kata yang jika
diterjemahkan dalam bahasa Indonesia berarti: berbahaya, mematikan, dan
lain-lain.
Setelah hukuman dengan sengatan listrik melewati tegangan tertentu,
murid-murid responden ada yang: berteriak-teriak kesakitan, menendang
tembok dan minta supaya penelitian dihentikan saja, menyatakan tidak
sanggup lagi berpartisipasi dalam penelitian, bahkan ada yang setelah
pemberian hukuman pada tegangan tinggi kemudian tidak terdengar suara
apapun lagi.
Sampai pada taraf hukuman yang belum mengakibatkan murid protes,
semua guru tidak berkeberatan memberikan hukuman. Tetapi setelah
mendegar keluhan dan protes dari murid, ada beberapa guru yang
menyatakan ketidaksanggupannya untuk berpartisipasi dalam penelitian.
Pihak penyelenggara penelitian menjelaskan kepada para guru bahwa mereka
telah dibayar untuk partisipasinya dalam penelitian, sehingga mereka
berkewajiban untuk ikut serta sampai penelitian berakhir. Ada 26 dari
40 orang guru yang sanggup memberikan hukuman sampai pada tegangan
listrik tertinggi, selebihnya mengundurkan diri di tengah jalan.
Contoh penelitian kedua, masih tentang ketahanan manusia. Penelitian
ini dilakukan pada masa perang dunia II. Seorang ilmuwan Nazi melakukan
penelitian tentang ketahanan tubuh manusia terhadap air dingin dengan cara
merendam tubuh responden dalam air dingin kemudian dicatat waktunya
mulai dari responden dimasukkan ke alam air sampai dengan saat
meninggalnya.
 ISIP4216/MODUL 1 1.17

1. Diskusi – Renungan
Cobalah diskusikan bersama teman-teman Anda atau renungkanlah
sendiri pertanyaan-pertanyaan di bawah ini:
a. Menurut Anda, apakah ada masalah etika dalam penelitian Milgram
(contoh pertama).
b. Apakah betul setelah partisipan dibayar pelaksana penelitian berhak
menuntut partisipasi dari partisipan, walaupun tuntutan dibungkus
dalam sesuatu yang seolah-olah sifatnya ‘luhur’ yaitu demi
kemajuan ilmu pengetahuan?
c. Apakah akibat partisipasi dalam penelitian tersebut kepada
partisipan?
d. Seandainya anda berperan sebagai guru dalam penelitian tersebut,
apa yang akan anda lakukan: bertahan sampai akhir ataukah
mengundurkan diri di tengah jalan?
e. Bagaimana pula dengan penelitian ilmuwan Nazi yang tidak
manusiawi itu?

2. Etika Penelitian Sosial


Penelitian sosial tentunya dilakukan dalam rangka untuk memajukan
pengetahuan dalam ilmu sosial dan demi peningkatan kesejahteraan umat
manusia. Dengan demikian seharusnya nilai-nilai kemanusiaan menuntun
pengembangan ilmu pengetahuan. Karena ilmu pengetahuan berkembang
melalui penelitian, maka pelaksanaan penelitian juga harus mengacu kepada
nilai-nilai kemanusiaan.
Berangkat dari pemikiran semacam itu, maka Diener dan Crandall
(1978) mendeskripsikan etika penelitian sosial sebagai sekumpulan kaidah
yang membantu peneliti untuk menjunjung tinggi nilai-nilai, dan yang
memberi petunjuk mengenai tujuan penelitian mana yang penting serta untuk
menyelesaikan pertentangan dalam nilai-nilai dan tujuan penelitian.
Perhatikan kembali contoh penelitian dalam bidang militer di atas di
mana jelas sekali terjadi pertentangan nilai. Di satu sisi, tujuan penelitian
adalah untuk menjunjung nilai untuk meningkatkan ilmu pengetahuan yang
pada akhirnya akan menjunjung nilai kemanusiaan, namun di sisi lain
pelaksanaan penelitian itu sendiri dipertanyakan dari sisi nilai kemanusia-
annya.

3. Fungsi Etika Penelitian


Ada dua fungsi umum etika penelitian. Pertama, untuk memberikan
perlindungan kepada anggota masyarakat yang menjadi objek penelitian.
1.18 Metode Penelitian Sosial 

Kedua, memberi petunjuk bagi para peneliti dalam melaksanakan tanggung-


jawabnya, yaitu dalam menentukan masalah yang akan diteliti, tujuan
penelitian, desain penelitian, pelaksanaan penelitian, dan laporan hasil
penelitian.
Di negara-negara yang sudah maju, Kanada dan Amerika Serikat
misalnya, telah ada kode etik penelitian sosial. Kode etik penelitian tersebut
muncul karena ada penelitian-penelitian sosial yang dilakukan sebelum
adanya kode etik, dinilai tidak etis. Di Indonesia, sayangnya, belum ada kode
etik penelitian sosial atau penelitian yang lain. Buku-buku penelitian sosial
yang diterbitkan di Indonesia, seperti yang ditulis oleh Kuntjoroningrat
(1994) pun tidak membahas masalah etika dalam pelaksanaan penelitian
sosial atau penelitian masyarakat. Tiga tahap dalam penelitian, yaitu tahap
penentuan masalah dan tujuan penelitian, tahap pengumpulan data, dan tahap
analisis data dan pelaporan hasil penelitian – karenanya bisa rawan terhadap
sisi etika.
Mengingat pentingnya masalah etika penelitian ini dan ketiadaan kode
etik penelitian di Indonesia, dan karena masalah etika penelitian sosial
memiliki sifat universal, maka rujukan dari Barat akan dipakai dalam modul
ini.

4. Etika Dalam Penentuan Masalah Dan Tujuan Penelitian


Sekalipun tujuan awal penelitian adalah untuk pengembangan ilmu,
namun pada kenyataannya tidak semua penelitian dilaksanakan dengan
tujuan murni semata-mata untuk mengembangkan ilmu pengetahuan. Hal ini
disebabkan karena ada biaya penelitian yang harus dikeluarkan. Institusi yang
menanggung biaya penelitian mempunyai kepentingan tertentu dengan
pelaksanaan penelitian yang dibiayainya. Misalkan anda akan melaksanakan
penelitian mengenai persepsi masyarakat desa tentang Keluarga Berencana.
Atau anda akan melakukan penelitian pengaruh debu pabrik semen terhadap
kesehatan masyarakat yang tinggal di sekitar pabrik semen. Dalam hal ini,
apakah tidak mungkin BKKBN atau pabrik semen tidak mempunyai interest
terhadap penelitian semacam ini? Seandainya mereka memiliki andil dalam
penelitian anda, misalkan sebagai penyandang dana, apakah akan berdampak
pada anda sebagai pelaksana penelitian?
Contoh-contoh di atas memberikan gambaran yang jelas bahwa masalah
etika sebenarnya sudah masuk sejak awal penentuan masalah yang akan
diteliti dan tujuan penelitiannya.
 ISIP4216/MODUL 1 1.19

5. Etika dalam Pengumpulan Data


Babbie (1986) menyatakan ada empat hal yang berkaitan dengan etika
dalam pengumpulan data, yaitu: partisipasi sukarela, anonimitas, kerahasiaan,
dan identitas peneliti. Borg dan Gall (1986) membahas sepuluh petunjuk
etika yang dikeluarkan oleh APA (American Psychological Association) yang
lebih lengkap dari yang disampaikan oleh Baby. Kesepuluh petunjuk itu
antara lain:
a. Di dalam merencanakan penelitian, peneliti bertanggung jawab untuk
menguji kelayakan penelitian dari segi etika: sampai di manakah nilai-
nilai ilmiah dapat dipadukan dengan nilai kemanusiaan. Kewajiban
peneliti adalah menjaga hak partisipan. Oleh karena itu, peneliti harus
mencari petunjuk-petunjuk etika hukum.
b. Mempertimbangkan apakah seorang partisipan dalam penelitian
memiliki risiko tinggi atau rendah.
c. Peneliti harus menjamin pelaksanaan penelitian yang etis. Peneliti juga
harus menjamin bahwa pihak-pihak yang bekerja sama dengan peneliti
untuk berperilaku etis kepada para partisipan.
d. Kecuali dalam penelitian tidak berisiko, peneliti harus membuat
persetujuan yang jelas dan adil yang menerangkan hak dan kewajiban
masing-masing pihak. Peneliti harus menjelaskan segala hal mengenai
penelitiannya kepada calon partisipan, sehingga partisipan paham akan
maksud dan tujuan penelitian serta perannya dalam penelitian sebelum
setuju untuk berpartisipasi (informed consent).
e. Mungkin saja metode penelitian memerlukan teknik penyembunyian
informasi yang seolah-olah membohongi partisipan (deception),
sehingga sebelum melaksanakan penelitian peneliti perlu untuk:
1) menguji apakah pemakaian teknik penyembunyian informasi dapat
diterima atau dijastifikasi berdasarkan norma ilmiah, pendidikan,
dan norma-norma lain yang hidup,
2) mencari informasi apakah ada teknik lain yang bisa dipakai tanpa
harus membohongi partisipan,
3) bila terpaksa harus membohongi, partisipan perlu segera diberi tahu
kebohongan yang telah dibuat (dehoaxing) dan alasan mengapa
kebohongan itu perlu dilakukan.
f. Peneliti harus menghormati hak dan keinginan partisipan untuk
mengundurkan diri dari penelitian kapan saja. Kewajiban menghormati
hak partisipan ini perlu benar-benar ditegakkan, terlebih apabila peneliti
1.20 Metode Penelitian Sosial 

mempunyai kekuasaan atau berada pada posisi yang dapat


mempengaruhi hidup partisipan. Misalnya, kepala sekolah melakukan
penelitian tentang kompetensi guru, atau guru melakukan penelitian
mengenai metode belajar murid.
g. Peneliti berkewajiban melindungi partisipan dari ancaman ketidak-
enakan, luka, atau bahaya fisik dan mental yang mungkin timbul dari
prosedur-prosedur penelitian. Jika risiko semacam itu pernah terjadi,
peneliti wajib memberi tahu mengenai fakta itu sebagaimana adanya.
h. Setelah data terkumpul, peneliti wajib menjelaskan hal-hal yang belum
dijelaskan kepada partisipan mengenai penelitiannya dan menghilangkan
salah pengertian yang timbul selama pengumpulan data.
i. Apabila prosedur penelitian menyebabkan hal-hal yang tidak diinginkan,
peneliti berkewajiban untuk mendeteksi dan menghilangkan akibat-
akibat yang tidak diinginkan, termasuk akibat jangka panjang bila ada.
j. Informasi yang dikumpulkan dari partisipan adalah rahasia, kecuali jika
partisipan memperbolehkan informasinya diungkap. Apabila ada
kemungkinan pihak lain mendapatkan informasi ini, maka rencana
bagaimana merahasiakan informasi ini harus dijelaskan pada bagian
untuk mendapatkan persetujuan atas dasar pemahaman (informed-
consent).

6. Etika dalam Analisis Data dan Pelaporan Hasil Penelitian


Ada beberapa pertimbangan etika dalam analisis data dan pelaporan hasil
penelitian yang merupakan konsekuensi dari pengumpulan data. Apabila
partisipan setuju berpartisipasi dengan catatan informasi mengenai identitas
partisipan harus dirahasiakan, maka sejak dari langkah pertama dalam
analisis data sampai langkah terakhir dalam penulisan laporan hasil
penelitian, peneliti harus menjamin bahwa semua yang tertuang dalam
laporan penelitian tidak mencantumkan sama sekali identitas partisipan
(pembaca laporan tidak mengetahui bahwa yang dilaporkan adalah X,
misalnya).
Langkah yang perlu ditempuh dalam hal ini adalah peneliti memberikan
nomor kode untuk setiap partisipan yang tujuannya hanya untuk
merahasiakan identitas partisipannya dan juga untuk membedakan antara
partisipan satu dengan partisipan lainnya.
Selain masalah kerahasiaan identitas partisipan penelitian, masalah lain
dalam pelaporan hasil penelitian adalah kecenderungan untuk tidak
 ISIP4216/MODUL 1 1.21

melaporkan hasil penelitian yang tidak sesuai dengan teori yang


melatarbelakangi pelaksanaan penelitian. Seharusnya hasil penelitian
dilaporkan sebagaimana adanya, apakah itu mendukung atau menyanggah
teori yang mendasari penelitian, karena teori berkembang dari hasil-hasil
penelitian. Batas-batas berlakunya suatu teori pun diuji dalam penelitian-
penelitian. Apa yang akan terjadi pada teori bila penelitian dilakukan semata-
mata untuk “mendukung” suatu teori. Apalagi teori dalam ilmu sosial, di
mana banyak sekali faktor yang tidak dapat dikontrol sebagaimana ilmuwan
eksakta (seorang fisikawan, misalnya) mengontrol faktor-faktor tertentu
dalam laboratoriumnya. Jelas bahwa tuntutan akan kejujuran peneliti sangat
tinggi sekali, sebab jika tidak maka barangkali penelitian hanya akan
menghasilkan teori yang tidak dapat diterapkan.

7. Kode Etik Survei Opini Publik


Porsi survei pendapat umum dalam penelitian sosial cukup besar. Tujuan
yang ingin dicapai melalui penelitian survei adalah bagaimana sikap umum
mengenai suatu kebijakan, suatu produk, ataupun suatu keadaan tertentu.
Oleh karena perlu juga ada rambu-rambu penelitian survei pendapat umum.
Rambu-rambu ini belum ada di Indonesia, tetapi Asosiasi Penelitian Opini
Publik di Amerika telah mempunyai kode etik penelitian survei pendapat
publik. Contoh ini kami berikan supaya anda dapat mengkaji perlu-tidaknya
atau baik-buruknya jika diterapkan di Indonesia.

KODE ETIK DAN PRAKTIK PROFESI

1. Kami, anggota Asosiasi Peneliti Opini Publik Amerika, taat pada


prinsip-prinsip yang dijelaskan pada kode etik di bawah ini.
2. Tujuan kami adalah untuk mendukung praktek yang pantas dalam
profesi penelitian opini publik (yang kami maksud dengan
penelitian opini publik adalah penelitian yang sumber informasi
utamanya berupa kepercayaan, preferences, dan sikap masing-
masing individu sumber).
3. Kami berjanji untuk menjaga standar kompetensi ilmiah dan
integritas yang tinggi di dalam pekerjaan kami, dan di dalam
hubungan kami dengan klien kami dan dengan masyarakat umum.
Selain itu, kami juga berjanji untuk menolak semua tugas dan
1.22 Metode Penelitian Sosial 

permintaan yang akan menimbulkan ketidakkonsistenan dengan


prinsip-prinsip yang ada dalam kode etik.

Kode Etik

I. Prinsip-prinsip praktek profesional di dalam menjalankan pekerjaan


kami:
A. Kami harus bersungguh-sungguh di dalam mengumpulkan dan
mengolah data dengan mengambil semua langkah yang perlu untuk
menjamin keakuratan hasil.
B. Kami harus bersungguh-sungguh dalam mengembangkan desain
penelitian dan desain pengolahan data.
1. Kami hanya akan mempergunakan alat-alat penelitian dan
metode analisis yang cocok, berdasarkan penilaian profesional
kami, untuk penelitian yang sedang kami tangani.
2. Kami tidak akan memilih alat-alat penelitian dan metode-
metode analisis karena alasan kemampuannya dalam meng-
hasilkan kesimpulan-kesimpulan yang telah diinginkan
sebelumnya.
3. Kami tidak akan membuat interpretasi, atau sesuatu yang jelas-
jelas akan menimbulkan interpretasi yang tidak konsisten
dengan data yang ada.
4. Kami tidak akan membuat interpretasi yang melebihi apa yang
dapat didukung oleh data yang ada.
C. Kami akan menjelaskan temuan-temuan dan metode-metode analisis
setepat-tepatnya dan mendalam pada semua laporan penelitian.

II. Prinsip- prinsip tanggung jawab profesional dalam berhubungan dengan


anggota masyarakat.
A. Masyarakat:
1. Kami akan bekerja sama dengan wakil masyarakat yang sah
menurut hukum dengan menjelaskan metode-metode yang
diterapkan dalam penelitian.
2. Kami akan menghormati dan menyetujui untuk memublikasi-
kan temuan-temuan kami, diharuskan ataupun tidak. Bila terjadi
salah pengertian, kami akan menjelaskan secara terbuka hal-hal
yang diperlukan untuk memperbaikinya, kecuali dalam hal
 ISIP4216/MODUL 1 1.23

kami harus menjaga kerahasiaan klien pada semua aspek yang


lain.
B. Klien atau Sponsor:
1. Kami akan merahasiakan semua informasi mengenai bisnis
umum klien dan mengenai temuan penelitian yang dikerjakan
untuk klien, kecuali jika kami diberi kuasa untuk
menyebarluaskan informasi semacam itu.
2. Kami harus berhati-hati terhadap keterbatasan teknik dan
kemampuan, sehingga kami akan menerima permintaan
penelitian yang dalam batas-batas tertentu dapat dikerjakan.
C. Profesi:
1. Kami tidak akan mengutip biaya keanggotaan di dalam asosiasi
profesi sebagai bukti kompetensi profesional, karena asosiasi
tidak memberi sertifikat kepada seseorang atau organisasi.
2. Kami menyadari bahwa tanggung jawab kami adalah membantu
penelitian mengenai opini publik, ide-ide dan temuan-temuan
yang muncul dalam penelitian kami dan menyebarluaskannya,
sepanjang hal ini memungkinkan.
D. Responden:
1. Kami tidak akan berbohong kepada responden survei atau
melakukan praktek-praktek dan metode-metode yang
menyakiti, menyengsarakan atau memperlakukan mereka.
2. Kami akan menjaga anonimitas setiap responden, kecuali jika
dalam hal-hal tertentu responden tidak menghendaki anonimitas
tersebut. Kami juga akan menjaga kerahasiaan dan
memperlakukan secara khusus semua informasi yang cenderung
mengidentifikasi responden.
Sumber: Babbie,1986 , The practice of Social Research

Sekalipun di Amerika sudah ada kode etik penelitian sosial, jangan


dikira bahwa para peneliti di sana hanya tinggal melihat apakah program
penelitian mereka sudah sesuai dengan aturan formal yang ada (seperti
membuat check list saja). Memang mereka beruntung karena telah ada etika
yang dapat dipakai sebagai acuan, tetapi aturan formal itu tidak selalu mampu
mengatur secara keseluruhan kasus yang mungkin muncul dalam penelitian.
Misalnya, terjadi konflik nilai-nilai yang mendasari pelaksanaan penelitian
seperti yang telah dibahas di atas. Untuk itu dituntut kepekaan para peneliti
ilmu sosial akan masalah etika yang berkaitan dengan penelitian. Di
1.24 Metode Penelitian Sosial 

Indonesia, dengan tiadanya aturan formal tentang etika penelitian sosial,


maka tuntutan kepekaan masalah etika dalam penelitian sosial bagi para
peneliti di Indonesia menjadi semakin besar. Mudah-mudahan modul ini
mampu menggugah tumbuhnya kepekaan terhadap masalah etika bagi para
peneliti ilmu sosial di Indonesia, sekalipun aturan formalnya belum ada.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
Di sekitar anda tentu banyak masalah yang dapat anda jadikan objek
penelitian. Tentukan salah satu masalah penelitian, kemudian tentukan aspek-
aspek mana yang perlu diperhatikan etikanya. tentukan pula bagaimana
caranya.
Kerjakanlah latihan ini bersama-sama dengan teman-teman dalam
kelompok belajar anda agar supaya hasilnya lebih maksimal.

Petunjuk Jawaban Latihan

Bacalah kembali dengan seksama materi kegiatan belajar 2!

R A NG KU M AN

Melalui kegiatan belajar ini anda telah mempelajari perbedaan etika


dan etiket. Anda juga sudah belajar tentang peran etika dalam penelitian
sosial yang inti permasalahannya adalah pada perlindungan partisipan
penelitian dan memberi petunjuk bagi peneliti di dalam melaksanakan
penelitian sosial yang etis, sehingga hasil penelitiannya secara ilmiah
dapat dipertanggungjawabkan. Oleh karena itu, dalam modul ini telah
dibahas:
1. Hal-hal yang rawan masalah etika dalam penelitian, yaitu dalam
penentuan masalah yang akan diteliti, tujuan penelitian, pengumpulan
data, dan dalam pelaporan hasil penelitian.
2. Bagaimana sebaiknya anda memperlakukan responden pada waktu
pengumpulan data.
 ISIP4216/MODUL 1 1.25

3. Hal-hal apa yang harus dirahasiakan dalam pelaporan hasil penelitian,


termasuk anda juga harus selalu jujur dalam melaporkan hasil
penelitian.
4. Hal-hal apa yang perlu anda perhatikan apabila anda akan melakukan
penelitian untuk suatu institusi, klien atau sponsor.
5. Kode etik formal yang telah ada di Amerika yang bisa anda gunakan
sebagai sumber untuk menumbuhkan kesadaran akan adanya masalah
etika dalam penelitian sosial serta untuk membantu meningkatkan
kepekaan anda dalam masalah etika penelitian sosial.

TE S F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Etika berbeda dengan etiket. Etika adalah ....


A. tata cara pergaulan manusia
B. norma yang bersifat relatif
C. norma yang mengatur boleh-tidaknya sesuatu dilakukan
D. aturan pantas-tidaknya sesuatu dilakukan

2) Salah satu etika penulisan laporan penelitian adalah identitas responden


adalah ....
A. ditulis jelas
B. ditulis singkatannya
C. dirahasiakan
D. tergantung persetujuan responden

3) Salah satu tujuan penelitian sosial adalah meningkatkan kesejahteraan


sosial. Oleh karena itu, nilai-nilai kemanusiaan harus ....
A. selalu mengiringi pelaksanaan penelitian
B. menjadi dasar penentuan tujuan penelitian
C. menuntun pengembangan ilmu pengetahuan
D. menjadi rujukan etika penelitian.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.
1.26 Metode Penelitian Sosial 

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ISIP4216/MODUL 1 1.27

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) C 1) C
2) A 2) D
3) A 3) C
4) C
1.28 Metode Penelitian Sosial 

Daftar Pustaka

Babbie, E. 1986. The Practice of Social Research. Belmont, CA: Wadsworth


Publishing

Borg, W.R., and Gall, M.G. 1989. Educational Research: An Introduction


(5th Ed.). New York: Longman.

Diener, E. and Candall, R. 1978. Ethics in Social and Behavioral Research.


Chicago: The University of Chicago Press.

Koentjaraningrat. 1993. Metode-metode Penelitian Masyarakat. Jakarta:


Gramedia.

May, T. 1993. Social Research: Issues, Methods and Process. Milton


Keynes: Open University Press.

Sulistyo – Basuki. 2005. Etika Profesi. Jakarta: Pusat Penerbitan Universitas


Terbuka.
Modul 2

Ragam Pendekatan Penelitian


Dra. Lilik Aslichati

PE N D A HU L UA N

P ada modul 1 Anda sudah mempelajari dan memahami perbedaan antara


pengetahuan dan ilmu pengetahuan, metode ilmiah sebagai suatu cara
untuk menemukan kebenaran ilmiah, dan etika melakukan penelitian. Pada
modul 2 ini Anda akan diajak untuk memahami ragam pendekatan yang ada
dalam penelitian.
Sebagaimana Anda ketahui, ilmu pengetahuan adalah usaha yang
bersifat multidimensional, yang karenanya dapat didefinisikan dalam
berbagai cara, yang masing-masing definisi tidak merupakan definisi yang
tuntas. Karena sifat ilmu pengetahuan yang multidimensional, maka
penelitian yang dilakukan untuk pengembangan ilmu pengetahuan pun
menjadi beragam.
Dalam modul ini akan dibahas tentang orientasi dalam metode
penelitian, objek penelitian sosial, dan ragam pendekatan penelitian.
Setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan orientasi dan metode penelitian;
2. menjelaskan objek penelitian sosial;
3. menjelaskan ragam pendekatan penelitian.
2.2 Metode Penelitian Sosial 

Kegiatan Belajar 1

Orientasi dalam Metode Penelitian dan


Objek Penelitian Sosial

S ebelum melangkah ke materi pendekatan-pendekatan dalam penelitian,


saya ajak Anda untuk memahami lebih dahulu orientasi dalam metode
penelitian dan objek penelitian sosial. Pemahaman ini perlu agar anda dapat
memperoleh wawasan yang jelas tentang ruang lingkup metode penelitian
yang kita pelajari, yaitu penelitian di bidang ilmu sosial.

A. ORIENTASI DALAM METODE PENELITIAN

Untuk memahami kegiatan manusia yang kompleks, kita harus mengenal


bahasa dan pendekatan individu-individu yang melaksanakan kegiatan
tersebut. Demikian pula dengan ilmu pengetahuan dan penelitian ilmiah.
Untuk memahami ilmu pengetahuan, ada berbagai cara yang dianggap
penting. Sebagian orang menekankan pada cara berpikir, yaitu sikap ilmiah;
sebagian lainnya menekankan pentingnya cara untuk melakukan sesuatu,
yaitu metode ilmiah. Ada pula yang menganggap penting hasil-hasil
penerapan metode-metode ilmiah, yaitu kumpulan pengetahuan yang
tersusun secara sistematik dam runtut.
Sebenarnya, tidak ada satu pun penekanan tersebut yang dapat berdiri
sendiri, ketiga-tiganya adalah sifat-sifat ilmu pengetahuan yang tidak dapat
dipisah-pisahkan. Ketiga penekanan tersebut adalah materi yang biasa
dibahas dalam Filsafat Ilmu Pengetahuan. Pandangan filsafat tersebut
merupakan jawaban dari masalah-masalah pokok mengenai pengetahuan
yang benar, yaitu:
1. Apakah pengetahuan yang benar itu?
Pertanyaan ini berhubungan dengan keingintahuan manusia untuk
memperoleh kebenaran.
2. Dapatkah manusia mencapai pengetahuan yang benar; jika dapat
bagaimana caranya?
Pertanyaan ini berhubungan dengan keingintahuan manusia untuk
memperoleh cara mencapai kebenaran.
 ISIP4216/MODUL 2 2.3

Bagaimana cara memperoleh atau mencapai kebenaran, itulah yang kita


bahas dalam Metode Penelitian.
Untuk lebih memahami berbagai metode penelitian ilmiah yang sudah
terpola dan diakui dalam masyarakat akademik dewasa ini, ada baiknya kita
tinjau sedikit sejarah perkembangan ilmu. Dari sejarah perkembangan ilmu-
ilmu, dapat diketahui bahwa mula-mula semua ilmu pengetahuan bernaung
dalam satu atap, yaitu philosophia. Lambat laun ilmu pengetahuan induk
tersebut, melalui berbagai usaha, berkembang menjadi ilmu-ilmu
pengetahuan khusus. Proses menjadi dewasa dan mandirinya ilmu-ilmu
pengetahuan tersebut berlangsung sedikit-demi-sedikit. Ilmu-ilmu
pengetahuan yang tidak secara langsung mempersoalkan hidup dan
kehidupan manusia, seperti matematika, fisika, astronomi, dapat melepaskan
diri lebih dahulu. Sedangkan ilmu-ilmu pengetahuan yang langsung
mempersoalkan hidup dan kehidupan manusia seperti ilmu hukum, sosiologi,
psikologi, sejarah, sastra, dan sebagainya baru lepas belakangan dan menjadi
ilmu pengetahuan yang mandiri. Ilmu-ilmu pengetahuan yang lepas lebih
dulu disebut ilmu-ilmu yang lebih tua, sedangkan ilmu-ilmu pengetahuan
yang lepas kemudian disebut ilmu-ilmu yang lebih muda.
Relevansi pembedaan ilmu-ilmu yang lebih tua dari ilmu-ilmu yang
lebih muda itu adalah bahwa ilmu-ilmu yang lebih tua sering mempengaruhi
perkembangan ilmu-ilmu yang lebih muda. Pengaruh ilmu-ilmu yang lebih
tua terhadap perkembangan ilmu-ilmu yang lebih muda, secara garis besar
dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu:
1. pengaruh langsung, terjadi bila ilmu yang lebih muda mengambil atau
meniru konsep-konsep ilmu yang lebih tua, dan
2. pengaruh tidak langsung, terjadi bila ilmu yang lebih muda meniru atau
menggunakan metode yang digunakan oleh ilmu yang lebih tua.

Penggunaan istilah individu, stimulus, respons atau reaksi, dan


sebagainya adalah contoh-contoh pengaruh langsung. Sedangkan penggunaan
istilah metode observasi, eksperimen, analisis kuantitatif, analisis kualitatif,
adalah contoh-contoh pengaruh tidak langsung.
Dalam metode penelitian, pengaruh ilmu-ilmu yang lebih tua terasa
sekali. Metode observasi, yang merupakan metode objektif pertama yang
digunakan dalam psikologi, sosiologi, dan ilmu-ilmu sosial lainnya, ditiru
dari ilmu astronomi dan biologi. Begitu juga dengan metode eksperimen
2.4 Metode Penelitian Sosial 

yang makin lama makin memegang peranan penting dalam ilmu-ilmu sosial,
ternyata ditiru dari ilmu fisika.
Salah satu pemikir dalam ilmu fisika yang banyak berpengaruh dalam
metode penelitian, terutama dalam hal definisi operasional konsep-konsep,
adalah Bridgman (1927, dikutip Suryabrata, 1998), yang beranggapan
bahwa perubahan cara berpikir – dari cara Newtonian ke cara berpikir
Einstein - telah menimbulkan banyak kejutan pada ahli fisika. Bridgman
mengusulkan supaya dibuat persyaratan-persyaratan yang lebih ketat dalam
pembuatan definisi konsep-konsep dalam ilmu fisika, agar di masa depan
tidak terjadi lagi revolusi seperti yang ditimbulkan oleh teori Relativitas dari
Einstein. Berikut tulisan asli Bridgman (1927, h.5, dikutip Suryabrata,1998):
”The new attitude toward a concept is entirely different. We may
illustrate it by considering the concept of length. What do we mean by
the length of an object? We evidently know what we mean by length if we
can tell what the length of any and every object is, and for the physicist
nothing more is required. To find the length of an object, we may to
perform physical operations. The concept of length is therefore fixed
when the operations by which length is measured are fixed; that is, the
concept of length involves as much as and nothing more than a set of
operations; the concept is synonymous with the corresponding set of
operations”.

Dari kalimat terakhir kutipan di atas itulah kemudian pandangan


Bridgman disebut Operasionisme dan definisi model Bridgman disebut
definisi operasional. Tujuan definisi operasional yang demikian itu adalah
untuk membuat jelas semua konsep, yaitu memastikan bahwa konsep-konsep
tersebut telah mempunyai acuan operasi yang jelas, baik bagi yang
mendengar, membaca, maupun yang merumuskan. Dua puluh lima tahun
kemudian, Bridgman (berarti tahun 1952) menunjukkan lagi pentingnya
konsep-konsep abstrak dioperasionalisasikan.
Jadi aspek penting pertama dalam metode penelitian adalah bahwa
konsep-konsep yang hendak digunakan haruslah didefinisikan secara
operasional. Istilah definisi operasional ini dalam perkembangannya kadang-
kadang ditulis dengan istilah operasionalisasi konsep. Aspek lain yang juga
penting dalam metode penelitian adalah kuantifikasi. Semakin lama semakin
diakui bahwa kuantifikasi merupakan suatu hal yang besar artinya bagi ilmu
pengetahuan dan penelitian. Dengan tersedianya komputer dan data yang
disajikannya, maka peranan kuantifikasi juga semakin besar. Bahkan dewasa
 ISIP4216/MODUL 2 2.5

ini terdapat kecenderungan bahwa ilmu-ilmu pengetahuan sosial makin


banyak menggunakan pendekatan kuantitatif, dan berusaha mendapatkan
manfaat dari pendekatan kuantitatif tersebut. Pendekatan kuantitatif antara
lain memungkinkan:
1. dilakukan pencatatan data hasil penelitian secara eksak,
2. peneliti menganut tatapikir dan tatakerja yang pasti dan konsisten,
3. peneliti meringkas data dalam cara dan bentuk yang lebih banyak artinya
dan lebih mudah menganalisisnya,
4. penggunaan teknik analisis statistik dan matematis, yang merupakan
metode-metode yang dapat diandalkan dalam penelitian ilmiah, dan
5. tingginya kemampuan mengomunikasikan hasil yang diperoleh.

Dalam hubungannya dengan aspek kuantifikasi (pada penelitian


kuantitatif) ini, Stevens (1946) menggolong-golongkan skala pengukuran
menjadi empat golongan, yaitu skala nominal, skala ordinal, skala interval,
dan skala nisbah atau rasio. Keempat skala tersebut, yang dalam
penerapannya menghasilkan empat macam data, sangat besar pengaruhnya
dalam penelitian karena akan menentukan jenis metode statistik yang tepat.
Dalam ilmu–ilmu sosial tidaklah selalu mudah mengidentifikasi data
yang diperoleh termasuk golongan data yang mana sehingga dapat atau perlu
dianalisis dengan metode analisis data apa. Untungnya, beberapa metode
statistik telah membantu ahli-ahli ilmu sosial untuk mengatasi masalah ini.
Pembahasan tentang jenis data akan dapat Anda pelajari dalam modul
selanjutnya.

B. OBJEK PENELITIAN ILMU SOSIAL

Kegiatan penelitian ilmiah menghasilkan penjelasan ilmiah. Berbeda


dengan cara berpikir common sense, penjelasan ilmiah mempunyai sifat yang
khusus seperti sistematis, dapat diuji kebenarannya, dapat digeneralisasi, dan
mempunyai kemampuan menduga atau memprediksi. Dalam ilmu-ilmu sosial
sasaran atau objek penjelasan ilmiahnya adalah perilaku sosial, yaitu segala
aktivitas manusia dalam lingkungannya, baik lingkungan sosial, politik,
budaya, maupun ekonomi.
Pengertian mengenai ilmu-ilmu sosial tidak selalu sama di kalangan
para ahli. Ada pandangan yang mengatakan bahwa yang dapat dimasukkan
dalam kelompok ilmu sosial hanyalah disiplin ilmu yang mempergunakan
2.6 Metode Penelitian Sosial 

dan menghasilkan teori yang lebih eksak (pasti), misalnya ekonomi atau
sosiologi yang bersifat matematis. Ada pula pandangan yang berpendapat
bahwa linguistik , misalnya, dapat dimasukkan dalam kelompok ilmu sosial.
Penjelasan di atas tidak dimaksudkan untuk membuat Anda bingung.
Oleh karena itu, kami bermaksud mengajak Anda untuk memusatkan
perhatian pada konsep umum yang mendasari studi ilmu sosial . Konsep
tersebut adalah perilaku manusia. Objek yang menjadi perhatian dalam
mempelajari perilaku manusia adalah cara manusia berkembang secara
psikologis, bagaimana mereka berpikir, berinteraksi dengan lingkungannya,
mengorganisasikan masyarakatnya, memenuhi kebutuhan hidupnya dan
menyelesaikan pertentangan atau konflik. Atau dengan perkataan lain konsep
umum yang mendasari studi ilmu sosial adalah proses dan perilaku manusia
dalam kehidupan sosial, budaya, ekonomi, dan politiknya.
Mungkin Anda masih kabur dengan objek penelitian ilmu sosial. Tetapi
Anda tidak perlu berkecil hati karena objek-objek studi ilmu sosial di atas
umumnya sudah pernah Anda alami dalam kehidupan sehari-hari.
Pengalaman Anda tersebut merupakan bagian pokok dari apa yang diteliti
dalam ilmu sosial. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa yang
diteliti adalah perilakunya, bukan yang berperilaku (manusianya).

Contoh:
Ada seorang dosen yang ingin mencari tahu tentang sebab-sebab
mahasiswanya memperoleh nilai yang sangat bervariasi pada mata kuliah
yang diajarkannya. Apa yang menjadi pokok perhatian penelitian dosen
tersebut?
Karena penelitian ini adalah penelitian ilmu sosial, maka objeknya
adalah perilaku sosial manusia. Dengan demikian pokok perhatian penelitian
dosen tersebut antara lain: aktivitas yang terjadi dalam interaksi belajar-
mengajar, misalnya aktivitas mahasiswa bertanya kepada dosen, atau
persiapan mahasiswa mengikuti ujian. Bisa juga hal-hal yang berhubungan
dengan cara dosen mengajar, penguasaan dosen atas materi mata kuliah yang
diajarkannya, atau interaksi dosen dengan mahasiswa di luar jam kuliah, dan
lain-lain. Faktor yang juga bisa diteliti adalah yang berhubungan dengan
sarana dan fasilitas mengajar, kondisi ruang perkuliahan, dan semacamnya.
Jadi bukan individu mahasiswa yang mengikuti ujian mata kuliah dosen
tersebut.
 ISIP4216/MODUL 2 2.7

Untuk memperluas pemahaman Anda, ada baiknya kami ajak Anda


mempelajari pokok-pokok masalah yang diteliti oleh beberapa disiplin ilmu
sosial.
1. Ilmu Politik: mengkaji salah satu aspek dari kehidupan masyarakat yang
berhubungan dengan kekuasaan (power), kekuatan atau wibawa,
kewenangan (authority), dominasi dan penaklukan (sub-ordination) di
kalangan anggota masyarakat. Di dalam melakukan kajiannya, ilmu
politik menggunakan negara sebagai unit analisis. Termasuk dalam
perhatian ilmu politik adalah ilmu administrasi, yaitu metode
pengorganisasian negara guna pelaksanaan kebijaksanaan umum.
2. Antropologi: mengkaji manusia dan kebudayaannya. Antropologi
mempelajari segala jenis manusia dari segala tempat dan jaman secara
holistik atau menyeluruh. Pokok-pokok permasalahan yang dipelajari
oleh antropologi antara lain: Apa penjelasan dari kebiasaan pada
beberapa masyarakat yang memperbolehkan pria beristri banyak atau
sebaliknya? Bagaimana asal-usul struktur keluarga batih pada
masyarakat modern? Bagaimana asal-usul manusia dan bagaimana
perkembangannya kemudian sehingga terlihat adanya perbedaan antara
manusia pada berbagai jaman yang berbeda? Bagaimana sejarah dan
struktur bahasa yang dipergunakan manusia dan apa penjelasan dari
variasi bahasa yang terjadi pada masa kini?
3. Sosiologi: mengkaji faktor-faktor yang mempertahankan stabilitas dalam
suatu masyarakat dan faktor-faktor yang membawa perubahan bahkan
kehancuran suatu masyarakat. Penekanan kajian sosiologi adalah
perilaku pada unit kolektif atau masyarakat, bukan individu. Contoh,
perilaku seorang ayah. Seseorang yang berperan sebagai ayah
mempunyai tanggung jawab untuk memberi nafkah kepada keluarganya.
Perilaku ayah memberikan gaji atau penghasilannya kepada istrinya
untuk membeli makanan, pakaian, dan kebutuhan rumah tangga lainnya
menjadi sesuatu yang wajib karena norma masyarakat menghendaki
demikian. Jadi kalau ada ayah yang tidak berbuat demikian karena dia
tidak mau, maka anggota masyarakat yang lain dapat memberikan
reaksinya yang dapat berakibat munculnya hukuman atau perlakuan
tidak bersahabat terhadap dirinya.
4. Psikologi: mengkaji khusus hal-hal yang berhubungan dengan perilaku
tapi dalam penekanan individu . Perilaku yang dikaji Psikologi adalah
perilaku yang muncul dari dalam diri manusia sendiri, bukan paksaan
2.8 Metode Penelitian Sosial 

dari luar. Contoh, motivasi mahasiswa kuliah. Motivasi seseorang


menjadi mahasiswa bisa berbeda-beda. Misalnya, jika motivasi menjadi
mahasiswa adalah untuk memperluas pergaulan, maka perilaku yang
ditunjukkan antara lain aktif dalam kegiatan organisasi ekstra, pencinta
alam, kelompok-kelompok kesenian, olah raga, dan sebagainya. Tetapi
jika motivasinya adalah untuk mencari bekal kerja yang baik maka
perilakunya bisa tekun belajar untuk memperoleh IPK maksimal,
menjadi asisten dosen, dan sebagainya.
5. Ilmu komunikasi: mengkaji khusus hal-hal yang berhubungan dengan
perilaku individu dalam berkomunikasi, baik komunikasi antar pribadi,
antar budaya, maupun komunikasi individu dalam kelompok massa.
Contoh, pola komunikasi antara anak dengan orang tua lintas budaya.
Pola komunikasi antara anak dengan orang tua berbeda-beda antara
budaya satu dengan budaya lainnya. Pola komunikasi anak-orang tua
pada budaya yang menghargai nilai individualisme (biasanya dilakukan
di negara-negara Barat) berbeda dengan pola komunikasi anak-orang tua
pada budaya yang menghargai nilai kolektivisme (biasanya dilakukan di
negara-negara Timur).

Contoh-contoh bidang ilmu lainnya yang tergolong dalam ilmu-ilmu


sosial, dapat Anda peroleh sendiri melalui buku-buku teks maupun dari
kehidupan sehari-hari.
Sampai di sini Anda tentu sudah memperoleh pemahaman yang jelas
tentang objek penelitian sosial, baik secara keseluruhan maupun masing-
masing disiplin ilmu.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Cobalah Anda diskusikan dengan teman-teman kelompok belajar,
mengapa ilmu fisika dapat lepas sebagai ilmu pengetahuan yang mandiri
lebih dulu dibanding dengan ilmu ekonomi!
2) Cobalah cari satu laporan penelitian. Dengan menggunakan uraian
materi di atas, cobalah Anda kaji apakah objek penelitiannya, dan dapat
digolongkan dalam perilaku sosial apa!
 ISIP4216/MODUL 2 2.9

Petunjuk Jawaban Latihan

Pertanyaan nomor 1 berhubungan dengan sejarah perkembangan ilmu


pengetahuan. Anda bisa menjelaskan pertanyaan di atas dari uraian materi
tersebut.
Pertanyaan nomor 2 dapat Anda jawab dari uraian materi tentang objek
penelitian sosial.

R A NG KU M AN

Semua ilmu pengetahuan pada awalnya berinduk pada satu ilmu


yaitu Filsafat. Secara bertahap ilmu tersebut kemudian berkembang dan
memunculkan ilmu-ilmu baru yang mandiri. Ilmu-ilmu yang lepas lebih
dahulu biasanya memberikan pengaruh langsung maupun tidak langsung
kepada pemunculan ilmu-ilmu yang kemudian.
Bidang ilmu yang dapat dikelompokkan dalam ilmu-ilmu sosial
memang masih dipertentangkan, tetapi ada kesatuan pendapat tentang
objek penelitian ilmu sosial, yaitu perilaku sosial. Perilaku sosial adalah
proses dan aktivitas manusia dalam kehidupan sosial, ekonomi, budaya,
dan politiknya. Jadi yang diteliti adalah perilakunya atau aktivitasnya,
bukan manusianya.
Aspek yang dewasa ini makin dirasa pentingnya dalam dunia ilmu
pengetahuan dan penelitian adalah definisi operasional dan kuantifikasi,
sehingga peranan statistik makin lama makin dirasa penting, lebih-lebih
dengan berkembangnya teknologi komputer.

TE S F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Dalam penelitian kuantitatif, ada beberapa jenis skala pengukuran, di
antaranya skala ....
A. ordinal
B. nisbah
C. rasional
2.10 Metode Penelitian Sosial 

2) Kuantifikasi dalam penelitian memberikan beberapa keuntungan, antara


lain ....
A. mengarahkan peneliti ke arah tata pikir dan tatakerja yang konsisten
dan pasti
B. memungkinkan peneliti mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan
C. memungkinkan peneliti membuat definisi operasional yang jelas
D. memudahkan pembaca laporan penelitian memahami hasil
penelitian

3) Ilmu-ilmu yang lebih tua adalah ilmu yang ….


A. lebih dulu lepas dari Filsafat
B. lebih belakangan lepas dari Filsafat
C. memberikan pengaruh langsung kepada pertumbuhan ilmu lain
D. memberikan pengaruh tidak langsung kepada pertumbuhan ilmu
lain.

4) Objek penelitian ilmu sosial adalah ....


A. perilaku manusia
B. perilaku sosial manusia
C. perilaku politik manusia
D. perilaku ekonomi manusia

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ISIP4216/MODUL 2 2.11

Kegiatan Belajar 2

Pendekatan dalam Penelitian

P endekatan dalam penelitian adalah salah satu bagian dari keseluruhan


proses penelitian. Pendekatan penelitian menjadi dasar penetapan desain
atau desain penelitian, yang karenanya harus dipilih secara cermat.
Pendekatan penelitian yang tidak ’pas’ akan mengakibatkan hasil penelitian
yang melenceng dari tujuan yang diharapkan.
Kegiatan Belajar 2 ini akan membahas tentang pengertian pendekatan,
pendekatan dan metode penelitian, memilih pendekatan penelitian, ragam
pendekatan penelitian, dan tugas ilmu dan penelitian.

A. PENGERTIAN PENDEKATAN

Selama ini kata pendekatan sering diidentikkan dengan kata teknik atau
metode, tetapi sering membingungkan. Sebenarnya dua kata itu, dalam
penelitian, sangat berbeda. Pendekatan penelitian adalah refleksi struktur
berpikir yang tersistemasi dalam suatu bentuk atau jenis penelitian yang akan
kita lakukan yang kita pandang tepat untuk menjawab ‘rasa ingin tahu’ kita
terhadap suatu hal. Pendekatan penelitian berhubungan dengan jenis
informasi apa yang diperlukan, dari siapa informasi dikumpulkan, dan
bagaimana informasi dikumpulkan. Pendekatan penelitian ini bisa berbeda
antara peneliti satu dengan peneliti lainnya walaupun sama-sama berasal dari
disiplin ilmu yang sama. Jadi dua orang pakar administrasi negara yang
melakukan penelitian mengenai pokok masalah yang sama dapat menyajikan
hasil yang berbeda karena masing-masing mempergunakan pendekatan yang
berbeda.

B. PENDEKATAN DAN METODE PENELITIAN

Pendekatan penelitian mana yang akan dipilih bergantung jenis


informasi yang diperlukan, sedangkan metode apa yang akan dipakai
tergantung pada cara yang dipilih untuk mengumpulkan informasi. Meneliti
semua penduduk yang ada di suatu negara berarti kita melakukan sensus.
Sedangkan meneliti sejumlah penduduk di suatu negara berarti melakukan
survei. Sensus dan survei adalah dua contoh ’pendekatan penelitian’. Baik
2.12 Metode Penelitian Sosial 

sensus maupun survei dapat dilakukan dengan metode wawancara, atau


dengan mengirimkan sejumlah pertanyaan atau yang biasa disebut dengan
kuesioner. Wawancara dan kuesioner adalah dua contoh ’metode penelitian’.
Sampai di sini Anda tentu sudah memahami benar beda pendekatan
dengan metode penelitian. Sekarang, marilah kita lanjutkan pembahasan
tentang pendekatan penelitian.

B. MEMILIH PENDEKATAN PENELITIAN

Memutuskan pendekatan penelitian mana yang akan dipilih tergantung


pada jawaban atas pertanyaan-pertanyaan berikut:
1. Apakah informasi yang kita perlukan sudah tersedia?
2. Mengapa kita memerlukan informasi?
3. Populasi seperti apa yang hendak kita terangkan?
4. Sumber daya apa sajakah yang kita miliki dan dapat kita kerahkan?

1. Apakah Informasi yang Kita Perlukan Sudah Tersedia?


Ada peneliti yang salah kaprah menginterpretasikan kata-kata bijak
”malu bertanya sesat di jalan”. Karena enggan dicap ’malu’, akibatnya dia
enggan membolak-balik data statistik, laporan tahunan, atau dokumen-
dokumen penting lainnya. Padahal informasi yang ada dalam data statistik,
laporan tahunan, dan dokumen penting itu sangat dia perlukan, karena
semuanya itu adalah sumber ’data sekunder’ atau data yang sudah tersedia.
Misalnya, peneliti ingin meneliti faktor-faktor yang menyebabkan
kelambatan studi mahasiswa FISIP-UT, maka informasi tentang usia, status
kerja, lokasi tempat tinggal, jumlah pria dan wanita, semuanya dapat dengan
mudah diperoleh dalam buku Statistik Mahasiswa UT. Buku Statistik
Mahasiswa UT itu adalah salah satu contoh sumber data sekunder.
Jika data atau informasi yang kita butuhkan belum tersedia, maka kita
perlu mengumpulkannya. Informasi yang belum tersedia disebut ’data
primer’.

2. Mengapa Kita Memerlukan Informasi?


Penelitian dalam ilmu sosial selalu melibatkan manusia sebagai subjek
penelitiannya. Peneliti tidak pernah berhenti menghadapi masalah yang
dihadapi manusia, baik yang ditimbulkan oleh manusia itu sendiri maupun
yang ditimbulkan oleh pihak lain. Peneliti selalu ingin mengetahui,
 ISIP4216/MODUL 2 2.13

memahami, menerangkan, dan jika mungkin mencari sebab-sebab mengapa


manusia bersikap, berpendapat, dan berperilaku tertentu. Untuk dapat
menjawab keingintahuan itulah informasi kita perlukan.

3. Populasi seperti Apa yang Hendak Kita Terangkan?


Kita perlu mempertimbangkan secara hati-hati, sebelum menentukan
populasi dan sampel yang hendak kita teliti. Pertimbangan yang dimaksud
adalah:
a. Apakah temuan penelitian hanya berlaku khusus bagi seseorang atau
sekelompok orang tertentu (tidak digeneralisasi), atau apakah akan
digeneralisasikan kepada suatu populasi tertentu?
b. Apakah kesimpulan yang ditarik akan diberlakukan untuk sejumlah
individu, lembaga, ataukah masyarakat?

Perhatikan contoh-contoh berikut:


a. Untuk memperoleh informasi tentang efektivitas tutorial online terhadap
nilai ujian mahasiswa UT, maka penelitian dapat dilakukan dengan
mengambil sampel beberapa mata kuliah yang ditutorkan.
b. Untuk mengetahui luas tanah yang dimiliki oleh penduduk suatu desa,
maka penelitian dengan melibatkan seluruh penduduk desa tersebut akan
memperoleh hasil penelitian yang lebih akurat daripada jika hanya
melibatkan aparat desa saja.
c. Untuk mengetahui tingkat partisipasi politik masyarakat, maka penelitian
dapat dilakukan dengan mengambil sampel anggota masyarakat yang
bisa dikelompokkan menurut tingkat pendidikan, yang tinggal di kota
besar dan di kota kecil, bekerja dan tidak bekerja, dan sebagainya.
d. Untuk mengetahui persepsi masyarakat terhadap lulusan Universitas
Terbuka, maka penelitian dapat dilakukan terhadap beberapa atasan
langsung karyawan yang menjadi alumni UT. Beberapa atasan tersebut
adalah sampel dari masyarakat pengguna lulusan UT.

Contoh-contoh lain dapat Anda cari dalam kehidupan sehari-hari.


Pembahasan lebih rinci tentang populasi dan sampel dapat Anda baca
dalam modul-modul selanjutnya.
2.14 Metode Penelitian Sosial 

4. Sumber daya Apakah yang Kita Miliki dan Dapat Kita Kerahkan?
Yang dimaksud dengan sumber daya adalah segala sesuatu yang kita
miliki dan atau bisa kita manfaatkan, meliputi penguasaan ilmu, tenaga,
waktu, dan biaya. Sumber daya ini adalah pertimbangan terakhir yang
penting yang harus kita cermati agar dapat menentukan pendekatan penelitian
yang pas, sesuai dengan tujuan kita melakukan penelitian. Dalam melakukan
penelitian, peneliti harus benar-benar realistik, artinya harus benar-benar
selaras antara besaran penelitian dengan besaran sumber daya. Misalnya,
studi kasus biasanya tidak memerlukan banyak dana tetapi membutuhkan
banyak waktu. Sementara survei, walaupun tidak membutuhkan banyak
waktu tetapi memerlukan banyak biaya.
Pertimbangan-pertimbangan di atas akan menuntun kita memilih
pendekatan penelitian yang tepat. Dengan kata lain, ’maksud’ penelitian akan
menentukan pendekatan penelitian yang hendak digunakan.

C. RAGAM PENDEKATAN PENELITIAN

Dalam melakukan penelitian, ada beberapa pendekatan penelitian yang


dapat dipilih. Pendekatan-pendekatan penelitian tersebut antara lain:
1. Pendekatan penelitian historis, digunakan jika suatu penelitian
bertujuan untuk membuat rekonstruksi masa lampau secara sistematik
dan objektif, dengan cara mengumpulkan, mengevaluasi, melakukan
verifikasi, dan melakukan sintesa bukti-bukti untuk menegakkan fakta
dan memperoleh kesimpulan yang kuat.
2. Pendekatan penelitian deskriptif, sering kali juga disebut dengan
penelitian survei, dipilih jika peneliti bermaksud untuk membuat
deskripsi mengenai situasi-situasi atau kejadian-kejadian. Penelitian
deskriptif adalah penelitian yang semata-mata melakukan akumulasi data
dasar dalam cara deskriptif, tidak mencari atau menerangkan saling
hubungan, menguji hipotesis, membuat ramalan, atau mendapatkan
makna dan implikasi. Penelitian yang dapat dimasukkan ke dalam
pendekatan penelitian ini adalah penelitian survei dan sensus.
3. Pendekatan penelitian perkembangan, dipilih jika penelitian bertujuan
untuk menyelidiki pola dan perurutan pertumbuhan dan atau perubahan,
faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan variabel yang diteliti,
dan bagaimana faktor-faktor tersebut saling berhubungan. Penelitian
perkembangan memusatkan perhatian pada perkembangan variabel-
 ISIP4216/MODUL 2 2.15

variabel penelitian tersebut selama beberapa bulan atau tahun. Penelitian


perkembangan juga biasa disebut dengan nama penelitian longitudinal.
4. Pendekatan penelitian kasus dan penelitian lapangan, dipilih jika
penelitian bertujuan untuk mempelajari secara intensif latar belakang
keadaan sekarang, dan interaksi lingkungan suatu unit sosial, individu,
kelompok, lembaga, atau masyarakat. Penelitian kasus adalah penelitian
mendalam mengenai unit sosial tertentu yang hasilnya merupakan
gambaran yang lengkap dan terorganisasi baik mengenai unit tersebut.
Dibanding dengan penelitian survei yang cenderung untuk meneliti
sejumlah kecil variabel pada unit yang besar, studi kasus cenderung
meneliti sejumlah unit kecil tetapi mengenai variabel-variabel dan
kondisi-kondisi yang besar jumlahnya.
5. Pendekatan penelitian korelasional, dipilih jika suatu penelitian
bermaksud untuk mendeteksi sejauh mana variasi-variasi pada suatu
variabel penelitian berhubungan dengan variasi-variasi pada satu atau
lebih variabel penelitian lain. Hubungan antar satu variabel dengan satu
atau lebih variabel lain itu tidak bersifat sebab-akibat.
6. Pendekatan penelitian kausal komparatif, dipilih jika suatu penelitian
bertujuan untuk meneliti kemungkinan hubungan sebab-akibat antara
variabel penelitian satu dengan variabel penelitian lainnya, dengan cara
meneliti akibat yang ada dan mencari kembali faktor-faktor yang
mungkin menjadi penyebabnya.
7. Pendekatan penelitian eksperimental sungguhan (true experimental
research), yaitu suatu penelitian yang bertujuan untuk meneliti
kemungkinan saling hubungan sebab-akibat antara variabel satu dengan
variabel lainnya, dengan cara mengenakan kepada satu atau lebih
kelompok eksperimental dengan satu atau lebih kondisi perlakuan dan
membandingkan hasilnya dengan satu atau lebih kelompok kontrol yang
tidak disertai kondisi perlakuan.
8. Pendekatan penelitian eksperimental semu (quasi experimental
research), mirip penelitian eksperimental, tetapi dilakukan karena
keadaan yang tidak memungkinkan untuk mengontrol dan atau
memanipulasi semua variabel yang relevan.
9. Pendekatan penelitian kaji tindak (action research), dipilih jika suatu
penelitian bertujuan untuk mengembangkan keterampilan-keterampilan
baru atau cara pendekatan baru dan untuk memecahkan masalah dengan
penerapan langsung pada dunia kerja atau dunia aktual lainnya.
2.16 Metode Penelitian Sosial 

D. TUGAS – TUGAS ILMU DAN PENELITIAN

Dewasa ini keterpaduan antara ilmu dan penelitian sudah demikian erat,
sehingga tidak mungkin orang memisahkannya. Ilmu dan penelitian dapat
diibaratkan sebagai dua sisi dari mata uang, karena itu tugas ilmu dan
penelitian dapat dikatakan identik. Adapun tugas-tugas ilmu dan penelitian,
secara singkat adalah sebagai berikut:
1. Tugas mendeskripsikan. Ilmu dan penelitian bertugas menggambarkan
secara jelas dan cermat hal-hal yang dipersoalkannya.
2. Tugas menerangkan. Ilmu dan penelitian bertugas menerangkan
kondisi-kondisi yang mendasari terjadinya peristiwa-peristiwa.
3. Tugas menyusun teori. Ilmu dan penelitian bertugas mencari dan
merumuskan hukum-hukum atau aturan-aturan mengenai hubungan
antara kondisi yang satu dengan kondisi yang lain atau hubungan antara
satu peristiwa dengan peristiwa lainnya.
4. Tugas memprediksi. Ilmu dan penelitian bertugas membuat prediksi,
estimasi, dan proyeksi mengenai peristiwa-peristiwa yang bakal terjadi
atau gejala-gejala yang bakal muncul.
5. Tugas mengendalikan. Ilmu dan penelitian juga bertugas melakukan
tindakan-tindakan guna mengendalikan peristiwa-peristiwa atau gejala-
gejala.

Secara keseluruhan, ilmu dan penelitian mengemban kelima tugas


tersebut secara sekaligus. Itulah sebabnya kelima tugas tersebut juga
digunakan sebagai kriteria untuk menentukan bobot suatu karya keilmuan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
Di sekitar anda tentu banyak masalah yang dapat dijadikan objek
penelitian sosial. Pilih salah satu, kemudian:
1) Tentukan objek khusus yang akan diteliti.
2) Tentukan jenis pendekatan penelitian apa yang semestinya dipilih.
3) Jelaskan alasan mengapa anda menggunakan pendekatan penelitian
tersebut.
 ISIP4216/MODUL 2 2.17

Anda boleh mengerjakan latihan ini bersama-sama dengan teman


kelompok belajar anda, supaya hasilnya lebih maksimal.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk menjawab pertanyaan Nomor 1, Anda perlu cermat dalam


memilih objek penelitian. Pastikan bahwa objek penelitian yang Anda pilih
memang benar-benar objek yang ingin Anda teliti.
Untuk menjawab pertanyaan Nomor 2, Anda perlu memastikan bahwa
pendekatan penelitian yang Anda pilih sudah sesuai dengan tujuan Anda
melakukan penelitian tersebut.
Untuk menjawab pertanyaan Nomor 3, pelajari kembali dengan teliti
ragam pendekatan penelitian.

R A NG KU M AN

Pendekatan penelitian berbeda dengan metode penelitian.


Pendekatan penelitian berbicara tentang jenis informasi yang ingin
dikumpulkan, sedangkan metode penelitian berbicara tentang cara
mengumpulkan informasi penelitian.
Pendekatan penelitian yang dipilih menentukan desain penelitian
selanjutnya. Pendekatan penelitian yang dipilih harus disesuaikan
dengan tujuan penelitian itu dilakukan, seberapa banyak waktu, tenaga,
dan biaya yang bisa dikerahkan. Ketidaksesuaian antara tujuan dan
sumber daya yang dimiliki dengan pendekatan yang dipilih akan
mengakibatkan hasil penelitian yang kurang memadai.
Ilmu dan penelitian adalah dua hal yang tidak dapat dipisahkan,
kedua-duanya mengemban tugas yang sama, yaitu tugas
mendeskripsikan, menerangkan, menyusun teori, membuat prediksi,
dan tugas pengendalian.
2.18 Metode Penelitian Sosial 

TE S F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Salah satu tugas ilmu pengetahuan adalah mendeskripsikan, yaitu tugas


untuk ....
A. menerangkan kondisi-kondisi yang menjadi latar belakang masalah
penelitian
B. menjelaskan hal-hal yang dipersoalkan
C. mencari teori-teori yang menunjang hal-hal yang dipersoalkan
D. menguraikan langkah-langkah penelitian yang dilakukan

2) Jika suatu penelitian bertujuan untuk meneliti variasi hubungan antara


variabel satu dengan variabel lainnya, maka jenis pendekatan penelitian
yang tepat adalah penelitian ....
A. longitudinal
B. korelasional
C. kausal komparatif
D. historis

3) Sebelum menentukan pendekatan penelitian apa yang ingin digunakan,


lebih dulu penting dijawab pertanyaan-pertanyaan berikut, antara lain ….
A. Populasi seperti apa yang hendak diterangkan?
B. Apakah peralatan penelitian yang dibutuhkan sudah dimiliki?
C. Apakah tenaga yang dibutuhkan tersedia?
D. Apakah dana yang dibutuhkan sudah tersedia?

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 ISIP4216/MODUL 2 2.19

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.20 Metode Penelitian Sosial 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A 1) A
2) A 2) B
3) A 3) A
4) B
 ISIP4216/MODUL 2 2.21

Daftar Pustaka

Kerlinger, Fred, N. 1986. Foundations of Behavioral Research (3rd Ed.).


Japan: CBS Publishing Japan, Ltd.

Mallo, Manase. 2003. Metode Penelitian Sosial. Jakarta: Pusat Penerbitan


Universitas Terbuka.

Suryabrata, Sumadi. 1998. Metode Penelitian. Jakarta: Raja Grafindo


Persada.
Modul 3

Langkah–langkah dalam Penelitian

Dra. Lilik Aslichati

PE N D A HU L UA N

S etelah mempelajari Modul 1 dan 2, tentunya sekarang Anda sudah benar-


benar memahami perbedaan antara pengetahuan dan ilmu pengetahuan,
metode ilmiah sebagai suatu cara untuk menemukan kebenaran ilmiah, dan
etika melakukan penelitian, serta ragam pendekatan dalam penelitian.
Sekarang marilah kita melanjutkan pembahasan tentang langkah-langkah
yang harus dilakukan dalam kegiatan penelitian.
Langkah-langkah dalam penelitian perlu dipelajari karena penelitian
adalah suatu proses , yaitu suatu rangkaian langkah-langkah yang dilakukan
secara terencana dan sistematik guna mendapatkan pemecahan masalah atau
mendapatkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan penelitian. Langkah-
langkah yang dilakukan itu harus urut, serasi dan saling mendukung satu
sama lain agar penelitian yang dilakukan mempunyai bobot yang memadai
dan memberikan kesimpulan-kesimpulan yang sahih.
Modul 3 ini akan menguraikan secara rinci hal-hal yang berkaitan
dengan konsep dan variabel, jenis preposisi, teori dan pembentukannya, dan
langkah-langkah yang harus diikuti dalam melaksanakan penelitian ilmiah.
Setelah mempelajari modul ini, secara umum Anda diharapkan mampu
memahami urutan langkah penelitian yang benar. Secara khusus Anda
diharapkan memiliki kemampuan untuk menjelaskan:
1. pengertian preposisi;
2. jenis-jenis preposisi;
3. pengertian teori dan pembentukannya;
4. pengertian konsep dan variabel;
5. langkah-langkah dalam penelitian secara umum; dan
6. langkah-langkah penelitian dari masing-masing ragam penelitian.
3.2 Metode Penelitian Sosial 

Untuk mencapai tujuan pembelajaran di atas, Modul 3 ini disajikan


dalam 2 kegiatan belajar yaitu:
Kegiatan Belajar 1: Preposisi penelitian.
Kegiatan Belajar 2: Langkah-langkah dalam penelitian.
 ISIP4216/MODUL 3 3.3

Kegiatan Belajar 1

Preposisi Penelitian

P embicaraan mengenai preposisi penelitian adalah suatu pembahasan


lanjut tentang segala sesuatu yang harus ditentukan setelah masalah
penelitian dirumuskan. Mempelajari preposisi penelitian perlu dilakukan
karena materi yang dibahas dalam preposisi penelitian adalah tentang konsep,
variabel, jenis-jenis preposisi, teori, dan pembentukan teori. Kesemua materi
itu merupakan bagian dari rangkaian kegiatan penelitian yang tidak boleh
tidak harus ada dan dibahas serta dicantumkan baik dalam proposal maupun
laporan penelitian. Agar Anda memiliki pemahaman yang tepat tentang
preposisi, maka materi-materi tersebut akan dibahas secara rinci dalam
kegiatan belajar ini. Pertama-tama marilah kita bahas tentang preposisi.

A. PREPOSISI

Preposisi adalah suatu pernyataan yang terdiri dari satu atau lebih konsep
atau variabel. Suatu preposisi yang hanya terdiri dari satu konsep atau
variabel , lazim disebut preposisi univariat. Sedangkan preposisi yang terdiri
dari dua konsep atau variabel, lazim disebut preposisi bivariat. Preposisi
yang terdiri dari lebih dari dua konsep atau variabel lazim disebut preposisi
multivariat.
Contoh preposisi univariat : 80% mahasiswa UT sudah bekerja.
Contoh preposisi bivariat : mahasiswa UT yang sudah bekerja
cenderung lebih sering lupa melakukan
registrasi ulang.
Contoh preposisi multivariat : mahasiswa UT yang sudah bekerja,
cenderung lebih sering lupa melakukan
registrasi ulang, sehingga masa studinya
lebih lama dibanding mahasiswa UT
yang tidak bekerja.

Sedangkan jenis preposisi yang biasa dikenal atau lazim digunakan,


antara lain: aksioma, postulat, teorem, hipotesis, dan generalisasi empirik.
3.4 Metode Penelitian Sosial 

1. Aksioma
Adalah suatu pernyataan yang sudah diterima sebagai suatu hal yang
dianggap benar atau berlaku, yang keberlakuannya sudah tidak
diragukan lagi sehingga tidak perlu diuji. Istilah aksioma lebih memiliki
konotasi matematis, sehingga lebih banyak digunakan dalam studi ilmu
eksakta dan biasanya digunakan untuk pernyataan yang benar
berdasarkan definisi.
2. Postulat
Postulat sebenarnya sama dengan aksioma, tetapi istilah postulat lebih
sering digunakan untuk pernyataan yang kebenaran atau keberlakuannya
sudah dibuktikan secara empirik.
3. Teorem
Adalah suatu pernyataan yang dideduksikan dari sejumlah aksioma atau
postulat. Kebenaran atau keberlakuannya erat kaitannya dengan
kebenaran atau keberlakuan aksioma atau postulat di mana teorem
tersebut dideduksikan.
4. Hipotesis
Adalah pernyataan yang dirumuskan dalam bentuk yang dapat diuji dan
memprediksikan suatu hubungan tertentu antara dua variabel atau lebih.
Kebenaran atau keberlakuan suatu hipotesis harus diuji secara empirik
lebih dulu.
5. Generalisasi Empirik
Adalah pernyataan yang disimpulkan secara induktif dari sejumlah data
yang diperoleh dari suatu hasil penelitian.

B. TEORI DAN PEMBENTUKANNYA

Untuk penjelasan maupun prediksi suatu permasalahan penelitian,


diperlukan adanya suatu teori yang berkaitan dengan masalah penelitian yang
diteliti. Suatu teori terutama berusaha menjawab pertanyaan ‘mengapa’ dan
‘bagaimana’. Teori adalah serangkaian konsep dalam bentuk preposisi-
preposisi yang saling berkaitan, bertujuan untuk memberikan gambaran yang
sistematik tentang suatu gejala. Gambaran yang sistematik itu dijabarkan
dengan menghubungkan suatu konsep dengan konsep lainnya dalam suatu
preposisi, dan menghubungkan satu preposisi dengan preposisi lainnya yang
bertujuan menjelaskan suatu gejala tertentu.
 ISIP4216/MODUL 3 3.5

Pembentukan teori pada awalnya bisa bersumber dari teori-teori lain


yang ada, ataupun dari pengamatan dan penelitian maupun akal sehat
(common sense) mengenai suatu gejala. Pada dasarnya pembentukan suatu
teori melalui dua proses berpikir, yaitu proses berpikir induksi dan proses
berpikir deduksi.

1. Proses Berpikir Induksi


Adalah suatu proses pembentukan teori melalui penarikan kesimpulan
secara umum dari gejala khusus. Jadi, mula-mula berasal dari gejala-gejala
khusus, peristiwa-peristiwa yang khusus, kemudian ditarik generalisasi atau
kesimpulan yang bersifat umum.

2. Proses Berpikir Deduksi


Adalah suatu proses pembentukan teori melalui penarikan kesimpulan
secara khusus dari gejala umum. Cara berpikir deduksi ini dikenal pula
dengan nama silogisme, yaitu suatu argumentasi yang terdiri dari tiga buah
preposisi. Preposisi pertama disebut premis mayor yang merupakan
pernyataan yang bersifat umum. Preposisi yang kedua disebut premis minor
yang merupakan pernyataan yang bersifat khusus. Preposisi yang ketiga
adalah konklusi yang merupakan kesimpulan dari premis mayor dan premis
minor. Agar konklusi benar, maka premis mayor dan premis minor harus
dirumuskan secara benar.
Contoh perumusan silogisme:
Premis mayor : Semua manusia adalah makhluk hidup
Subjek Predikat
Premis minor : Sucipto adalah manusia
Subjek 1 Subjek
Konklusi : Sucipto adalah makhluk hidup
Subjek 1 Predikat

Salah satu syarat logika silogisme adalah bahwa premis minor harus
menjadi bagian yang lebih kecil dari premis mayor.
Premis mayor : Semua S adalah P
Premis minor : S1 adalah (bagian dari) S
Konklusi : S1 adalah (juga bagian dari) P
3.6 Metode Penelitian Sosial 

Sebagaimana sudah diterangkan sebelumnya, teori ilmu sosial pada


dasarnya bertujuan menjelaskan gejala sosial tertentu. Apabila ditinjau dari
jenis penjelasan yang dihasilkan oleh suatu teori, maka ada tujuh jenis
penjelasan yang biasa dikenal, yaitu:
1. Penjelasan genetik (genetic explanation)
2. Penjelasan intensional (intentional explanation)
3. Penjelasan disposisional (dispositional explanation)
4. Penjelasan fungsional (functional explanation)
5. Penjelasan melalui generalisasi empirik (explanation through empirical
generalization)
6. Penjelasan melalui alasan (explanation through reasons)
7. Teori formal (formal theory)

1. Penjelasan Genetik
Penjelasan genetik terdiri dari penjelasan mengapa suatu gejala ada, dan
bagaimana bentuknya saat ini. Penjelasan ini menggunakan cara melacak
masalah yang sedang diteliti mulai dari perkembangan awalnya. Misalnya:
untuk meneliti masalah peranan militer pada perkembangan politik di
Indonesia, maka bisa dilakukan dengan cara melacak bagaimana bentuk TNI
pada awal terbentuknya, pada masa setelah kemerdekaan, pada masa Orde
Baru, dan pada masa setelah Orde Baru. Penjelasan semacam ini terutama
sangat bermanfaat pada penelitian-penelitian sejarah.

2. Penjelasan Intensional
Adalah penjelasan mengenai apa yang mendasari atau menjadi tujuan
perilaku seseorang. Misalnya, saat ini di kota-kota besar di Indonesia ada
kecenderungan muncul kelompok metroseksual yang memiliki norma
perilaku seksual yang eksklusif. Apa yang mendasari atau menjadi tujuan
mereka berperilaku seperti itu? Untuk bisa memahaminya, melakukan
pemaparan teori dengan menggunakan penjelasan intensional adalah cara
yang tepat.

3. Penjelasan Disposisional
Penjelasan disposisional biasanya dilakukan untuk meneliti perilaku
individual, yaitu dengan cara menjelaskan mengapa seseorang memiliki
kecenderungan berperilaku tertentu. Misalnya: Di banyak salon laki-laki,
sering kita temui hairdresser laki-laki berperilaku seperti perempuan, bahkan
lebih genit. Atau sering kita lihat desainer laki-laki berdandan dan
 ISIP4216/MODUL 3 3.7

berperilaku seperti perempuan. Mengapa mereka berperilaku semacam itu?


Apakah kecenderungan perilaku tersebut karena pengaruh lingkungan
pergaulan ataukah karena ada dorongan dari dalam dirinya? Untuk dapat
memahaminya, pemaparan teori dengan menggunakan jenis penjelasan
disposisional adalah cara yang tepat.

4. Penjelasan Fungsional
Dalam penjelasan fungsional, suatu gejala yang dijelaskan dianggap
merupakan bagian dari suatu gejala lain yang lebih luas. Penjelasan
fungsional mengungkapkan keberadaan suatu gejala dengan cara menemukan
fungsi gejala yang bersangkutan terhadap gejala lain yang lebih luas. Dasar
penjelasan fungsional adalah bahwa keberadaan suatu gejala dalam suatu
gejala lain yang lebih luas, semata-mata karena dibutuhkan atau sepanjang
fungsinya dibutuhkan. Suatu gejala yang tidak berfungsi sebagaimana yang
dibutuhkan, akan menghilang atau berubah agar menjadi berfungsi kembali.
Misalnya, pada masa lalu kereta api dijalankan dengan bahan bakar kayu
atau batubara. Akibat pembakaran kayu atau batubara itu keluarlah asap dari
cerobong asap kereta api, sehingga kereta api yang berbahan bakar kayu atau
batubara juga disebut kereta api uap. Pada waktu itu, kereta api merupakan
sarana angkutan darat yang sangat diandalkan oleh masyarakat untuk
transportasi sekaligus untuk mengangkat hasil bumi dan ternak. Dengan
perkembangan teknologi, kereta api kini tidak lagi menggunakan bahan bakar
kayu – yang semakin langka keberadaannya – diganti oleh tenaga listrik yang
jauh lebih bersih dan mampu melaju dengan kecepatan yang ratusan kali lipat
lebih cepat dibanding kecepatan kereta api uap. Kini, kereta api uap sudah
tidak lagi difungsikan sebagai alat transportasi seperti dulu lagi. Tetapi akhir-
akhir ini, muncul kecenderungan masyarakat mencari dan ingin naik kereta
api uap. Tetapi bukan sebagai alat transportasi menuju ke tempat-tempat
yang ingin dituju, melainkan untuk rekreasi mengenang dan menunjukkan
kepada anak-cucu tentang kereta api kuno itu. Jadilah kemudian kereta api-
kereta api kuno itu direnovasi begitu rupa, agar para wisatawan makin
tertarik dan nyaman menaikinya.

5. Penjelasan melalui Generalisasi Empirik


Merupakan penjelasan yang dibuat dengan cara menyimpulkan
hubungan di antara sejumlah gejala melalui pengamatan hubungan gejala-
gejala tersebut dari beberapa keadaan atau kasus yang lebih kecil atau
3.8 Metode Penelitian Sosial 

terbatas, kemudian meningkat ke sejumlah keadaan atau kasus yang lebih


besar atau lebih luas. Contoh: seorang peneliti ingin meneliti ‘hubungan
antara cara belajar dengan prestasi belajar mahasiswa’. Dalam melakukan
kegiatan penelitiannya, peneliti memulainya dengan merumuskan perma-
salahan penelitian, dan seterusnya sampai dengan menarik kesimpulan.
Penelitian ini dia lakukan pada mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi.
Mula-mula ia menemukan bahwa ada hubungan antara cara belajar dengan
prestasi belajar mahasiswa. Kemudian dia berusaha membuktikan hasil
tersebut pada kasus yang lebih terbatas, misalnya mahasiswa UT. Hal yang
sama juga dia lakukan pada mahasiswa UI, UIN, ITB, UNPAD,UGM,
TRISAKTI, dan sebagainya. Akhirnya, dia memang menemukan bahwa ada
hubungan antara cara belajar dengan prestasi belajar mahasiswa, baik pada
mahasiswa tatap muka maupun pada mahasiswa jarak jauh (UT). Penjelasan
yang dilakukan peneliti tentang kaitan cara belajar dengan prestasi belajar
mahasiswa melalui cara penarikan kesimpulan yang demikian itu disebut
penjelasan melalui generalisasi empirik.

6. Penjelasan melalui Alasan


Mirip dengan penjelasan intensional maupun disposisional, yaitu untuk
memberikan penjelasan mengenai perilaku seseorang dengan cara
menanyakan kepada orang yang bersangkutan alasan mengapa dia
berperilaku demikian.

7. Teori Formal
Adalah teori yang dibentuk secara deduksi, menekankan pada adanya
aturan atau hukum seperti halnya pada ilmu eksakta. Dalam teori formal ini
tercakup:
a. aksioma atau postulasi, yang diterima sebagai suatu hal yang sudah
dianggap benar atau berlaku.
b. teorem, yaitu pernyataan yang secara logika dideduksikan dari sejumlah
aksioma atau postulasi. Berbeda dengan aksioma maupun postulasi,
teorem harus diuji lebih dahulu sebelum dapat dianggap menjadi teori
yang dapat diberlakukan.
 ISIP4216/MODUL 3 3.9

C. KONSEP DAN VARIABEL

1. Konsep
Secara umum konsep dapat diartikan sebagai ide, penggambaran atau
deskripsi dari hal-hal atau benda-benda atau gejala-gejala sosial, yang
dinyatakan dalam kata atau istilah. Ide, penggambaran, atau deskripsi benda-
benda atau gejala-gejala sosial tersebut baru dapat dibuat dalam bentuk
konsep jika sudah melalui proses abstraksi dan generalisasi. Abstraksi adalah
suatu proses menarik intisari dari ide-ide, hal-hal, benda-benda, atau gejala-
gejala sosial. Sedangkan generalisasi adalah suatu aktivitas menarik
kesimpulan umum dari sejumlah ide-ide, hal-hal, benda-benda, atau gejala-
gejala sosial yang khusus.
Karena konsep terbentuk dari abstraksi dan generalisasi, maka ciri suatu
konsep adalah bersifat umum. Salah satu keuntungan dari ciri konsep yang
bersifat umum adalah adanya kemungkinan bagi kita dalam menghadapi
perubahan-perubahan yang terjadi pada penampilan konkret dari ide-ide, hal-
hal, benda-benda, atau gejala-gejala sosial tanpa harus membuat suatu konsep
baru.
Contoh, konsep handphone. Di pasar beredar banyak sekali merk, model,
tipe, dan warna yang sangat sering berubah-ubah. Meskipun ada beragam
merk, model, tipe, warna, dan teknologi yang digunakan, tetap saja semuanya
bernama dan tidak keluar dari konsep handphone. Kalau toh ada perubahan
nama, paling-paling nama handphone berubah menjadi mobilephone atau
telepon seluler, yang semuanya tidak mengubah arti atau konsep handphone.
Contoh lain, konsep ’jamu’. Jamu, secara umum diasosiasikan dengan
’obat’ tradisional, berbentuk bubuk, dan diproses manual serta tanpa prosedur
standar yang baku. Sementara ’obat’ lebih diasosiasikan dengan obat modern,
berbentuk padat atau cair, dikemas dalam kemasan bukan kertas, dan dibuat
dalam proses masinal yang canggih. Walaupun saat ini banyak jamu yang
berbentuk padat, cair, dan dikemas dalam kapsul serta dibuat dalam pabrik
yang modern dan diawasi oleh ahli farmasi, tetap saja disebut jamu, bukan
obat. Jadi walaupun sama-sama merupakan bahan penghilang rasa sakit atau
penyembuh sakit, konsep jamu berbeda dengan konsep obat.
Konsep, ada yang sederhana ada pula yang rumit. Ada yang konkret
yang dapat di indera oleh panca indera, ada pula yang abstrak yang tidak
dapat di indera oleh panca indera. Contoh konsep konkret misalnya:
handphone, mobil, meja, kursi, sepatu, baju, dan sebagainya. Contoh konsep
3.10 Metode Penelitian Sosial 

abstrak, misalnya: interaksi, organisasi, kebahagiaan, kesedihan, prasangka,


dan sebagainya. Karena konsep abstrak tidak dapat di indera oleh panca
indera, maka untuk menjelaskan konsep-konsep yang abstrak kita perlu
menjelaskan pengertian konsep tersebut. Sedangkan konsep konkret, karena
dapat di indera oleh panca indera, maka konsep konkret tidak membutuhkan
penjelasan.
Konsep-konsep yang dipakai dalam ilmu sosial walaupun kadang-
kadang istilahnya sama dengan yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari,
namun makna dan pengertiannya dapat berbeda-beda. Pada umumnya,
konsep yang dipakai dalam ilmu sosial tidak berdiri sendiri tetapi
berhubungan dengan konsep lain yang ada dalam suatu kerangka pemikiran
atau pendekatan tertentu. Selain itu, dalam ilmu sosial juga sering terjadi
perbedaan makna dan pengertian istilah yang dipergunakan oleh para ahli
atau peneliti. Untuk menghindari kebingungan mengenai makna dan
pengertian suatu istilah atau konsep itulah maka semua konsep itu harus
didefinisikan. Jadi, definisi adalah pernyataan yang dapat mengartikan atau
memberi makna suatu istilah atau konsep tertentu, atau suatu penggambaran
keseluruhan isi dan arti yang dikandung oleh suatu konsep tertentu.
Mengingat definisi dibuat untuk menjelaskan suatu konsep agar dapat
dimengerti secara tepat, maka pembuatan definisi haruslah hati-hati. Untuk
membuat suatu definisi yang baik, hal-hal yang perlu diperhatikan adalah
bahwa definisi:
a. Tidak mengandung istilah atau konsep yang didefinisikan, atau
mengandung istilah yang sinonim, atau istilah yang berhubungan erat
dengan apa yang didefinisikan.
Misalnya, konsep ‘pembangunan’.
Definisi pertama dari konsep pembangunan adalah ‘suatu keadaan
sedang membangun’. Jika kita perhatikan, definisi ini kurang
memberikan makna dan pengertian yang rinci dan jelas tentang
pembangunan.
Definisi kedua, pembangunan adalah: “setiap proses perubahan
terencana dalam suatu masyarakat yang berorientasi kepada rakyat
banyak, untuk mencapai suatu keadaan yang lebih baik”.
Kalau kita cermati, definisi yang kedua ini lebih rinci dan lebih jelas.
Dalam definisi yang kedua itu pun tidak terkandung istilah atau konsep
yang didefinisikan, tidak pula ada istilah yang sinonim atau berhubungan
dengan konsep yang didefinisikan.
 ISIP4216/MODUL 3 3.11

b. Tidak dirumuskan dalam bentuk kalimat negatif.


Misalnya, “tutorial adalah bukan perkuliahan”. Definisi semacam ini
selain berbentuk negatif juga jelas tidak memberikan penjelasan apapun
tentang apa yang dimaksud dengan tutorial. Definisi yang lebih baik ,
misalnya tutorial adalah ’bantuan pembelajaran yang diberikan kepada
mahasiswa untuk membantunya mempelajari suatu mata kuliah tertentu’.
c. Dinyatakan dalam bahasa yang sederhana, jelas, dan rinci agar mudah
dimengerti oleh orang lain.

2. Variabel
Di dalam penelitian, konsep yang sudah didefinisikan tersebut harus
dapat diamati dan diukur. Agar konsep tersebut dapat diamati dan diukur,
maka konsep tersebut harus diubah lebih dahulu menjadi suatu konsep yang
konkret yang dapat dioperasionalkan (sering disebut dengan operasionalisasi
konsep). Konsep yang sudah lebih konkret ini dikenal dengan nama variabel,
yaitu suatu konsep yang mempunyai variasi nilai.
Contoh, konsep ‘pendidikan formal’ sudah dapat dikatakan sebagai
variabel karena memiliki variasi nilai SD,SMP,SMA, dan seterusnya. Konsep
‘badan’ belum dapat dikatakan sebagai variabel karena belum memiliki
variasi nilai. Jika sudah diubah menjadi konsep ‘berat badan’ atau ‘tinggi
badan’, maka konsep ini sudah dapat dikatakan sebagai variabel.
Variabel memiliki simbol atau lambang yang kita lekatkan yang
berbentuk bilangan atau nilai. Misalnya, X adalah sebuah variabel. Jika X itu
adalah variabel prestasi akademik misalnya, maka variabel ini dapat memiliki
sebarang himpunan nilai, misalnya dari 1 sampai 10 atau 10 sampai 100.
Tetapi jika variabel X itu adalah jenis kelamin, maka variabel tersebut hanya
memiliki dua nilai, yaitu laki-laki dan perempuan. Nilai yang bisa dilekatkan
misalnya 0 untuk laki-laki dan 1 untuk perempuan (boleh juga 1 dan 2, atau
angka lain). Jika X adalah variabel tingkat penghasilan, maka variabel
tersebut bisa memiliki tiga nilai yaitu tinggi, sedang, kurang. Nilai yang bisa
dilekatkan kepada variabel tersebut misalnya (1) untuk tingkat penghasilan
tinggi, (2) untuk tingkat penghasilan sedang, dan (3) untuk tingkat
penghasilan kurang. Anda dapat mengembangkan contoh-contoh variabel
yang lain.
Selain memiliki nilai, variabel dapat berbentuk variabel dikotomi,
politomi, dan kontinu.
3.12 Metode Penelitian Sosial 

Variabel dikotomi, adalah variabel-variabel yang hanya memiliki 2 nilai.


Contoh: variabel jenis kelamin: laki-laki – perempuan; variabel pekerjaan:
bekerja – tidak bekerja, variabel ukuran: besar – kecil; variabel kelulusan:
lulus – tidak lulus, dan sebagainya.
Variabel politomi, adalah variabel yang hanya memiliki satu sifat,
misalnya variabel agama: Islam, Katolik, Protestan, Budha, Hindu, Yahudi.
Atau variabel kebangsaan: Indonesia, Malaysia, Cina, Inggris, Arab Saudi,
dan sebagainya.
Variabel kontinyu, adalah variabel yang memiliki nilai kontinu, misalnya
variabel kecerdasan yang bisa dikelompokkan menjadi kecerdasan tinggi,
sedang, rendah. Atau variabel tingkat penghasilan yang bisa dikelompokkan
menjadi tingkat penghasilan tinggi, sedang, rendah, dan sebagainya. Variabel
kontinu dapat dikonversikan menjadi variabel dikotomi atau politomi, tetapi
variabel dikotomi tidak dapat dikonversikan menjadi variabel kontinu.
Sampai di sini kami harap anda sudah memperoleh pemahaman yang
baik tentang preposisi, pembentukan teori, serta konsep dan variabel.
Pembahasan lebih mendalam tentang variabel dapat Anda pelajari dalam
Modul 4 Kegiatan Belajar 1.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Dalam Modul 1 Anda sudah pernah berlatih menentukan objek khusus


penelitian. Dengan menggunakan objek khusus penelitian yang sudah pernah
Anda pilih itu, sekarang:
1) Kemukakan bentuk penjelasan yang Anda pilih untuk memaparkan teori
yang Anda gunakan.
2) Definisikan konsep-konsep yang ada pada objek khusus yang akan Anda
teliti.
3) Tentukan bentuk variabelnya, lekatkan pula nilai pada variabel-variabel
tersebut.

Anda boleh mengerjakan latihan ini sendiri atau bersama-sama dengan


teman-teman kelompok belajar Anda. Tetapi akan lebih bagus kalau Anda
mendiskusikannya dengan teman-teman supaya semuanya bisa saling belajar
dan menambah wawasan dan pengetahuan.
 ISIP4216/MODUL 3 3.13

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk menjawab soal latihan Nomor 1, Anda harus benar-benar


memastikan bahwa variabel yang Anda pilih tidak bertentangan atau
berbeda dengan tujuan penelitian Anda
2) Untuk menjawab soal latihan Nomor 2, pelajari dan pahami lebih dahulu
uraian materi tentang konsep. Pastikan bahwa konsep tersebut memang
ada pada objek khusus yang hendak Anda teliti.
3) Untuk menjawab soal latihan Nomor 3, Anda boleh memilih bentuk
penjelasan yang mana, sesuai dengan keinginan Anda. Yang pasti,
rujukan yang Anda gunakan harus benar-benar berkaitan dan
mendukung permasalahan penelitian yang hendak anda teliti.

R A NG KU M AN

Preposisi penelitian pada dasarnya adalah pembahasan tentang


konsep, variabel, bentuk preposisi, teori, dan pembentukan teori.
Keseluruhan pembahasan materi tersebut dilakukan setelah objek
penelitian ditetapkan. Jenis preposisi ada 3 jenis, yaitu: univariat,
bivariat, dan multivariat. Preposisi univariat adalah preposisi yang terdiri
dari satu atau lebih konsep atau variabel. Sedangkan preposisi bivariat
adalah preposisi yang terdiri dari dua konsep atau variabel. Preposisi
yang terdiri lebih dari dua variabel lazim disebut preposisi multivariat.
Konsep-konsep yang terdapat dalam objek penelitian yang biasanya
masih berbentuk abstrak, harus didefinisikan agar dapat dioperasional-
kan. Konsep yang mudah dioperasionalkan itulah yang disebut variabel.
Setelah semuanya selesai, hal berikutnya yang harus dilakukan
adalah melakukan penjelasan teoritik. Penjelasan ini bisa dilakukan
secara induktif atau deduktif. Penjelasan teori dengan cara induktif
adalah penjelasan yang dilakukan dengan cara penarikan kesimpulan
secara umum dari gejala khusus. Jadi, mula-mula dipaparkan penjelasan
dari gejala-gejala khusus, peristiwa-peristiwa yang khusus, baru
kemudian ditarik generalisasi atau kesimpulan yang bersifat umum.
Sedangkan penjelasan deduktif adalah suatu proses penjelasan teori
melalui penarikan kesimpulan dari gejala-gejala umum atau peristiwa-
peristiwa umum kemudian ditarik kesimpulan yang sifatnya spesifik atau
khusus. Cara berpikir deduktif juga biasa disebut dengan cara berpikir
silogisme, yaitu suatu argumentasi yang terdiri dari tiga buah preposisi.
Preposisi pertama disebut premis mayor yang merupakan pernyataan
3.14 Metode Penelitian Sosial 

yang bersifat umum. Preposisi yang kedua disebut premis minor yang
merupakan pernyataan yang bersifat khusus. Preposisi yang ketiga
adalah konklusi yang merupakan kesimpulan dari premis mayor dan
premis minor. Agar konklusi benar, maka premis mayor dan premis
minor harus dirumuskan secara benar.

TE S F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Silogisme adalah nama lain dari cara berpikir ....
A. induksi
B. deduksi
C. disposisional
D. fungsional

2) Variabel dikotomi adalah variabel yang memiliki ....


A. hanya 1 nilai
B. dua nilai
C. tiga nilai
D. empat nilai

3) Penelitian yang bertujuan menjelaskan peristiwa-peristiwa masa lalu


akan lebih tepat jika menggunakan penjelasan ....
A. fungsional
B. disposisional
C. genetik
D. intensional

4) Preposisi yang terdiri dari satu konsep disebut juga dengan nama
preposisi ....
A. monovariat
B. univariat
C. bivariat
D. multivariat

5) Salah satu syarat logika silogisme adalah ....


A. premis minor harus menjadi bagian yang lebih kecil dari premis
mayor
B. premis minor sama dengan premis mayor
 ISIP4216/MODUL 3 3.15

C. premis mayor harus menjadi bagian yang lebih kecil dari premis
minor
D. premis mayor harus menjadi bagian dari premis minor

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.16 Metode Penelitian Sosial 

Kegiatan Belajar 2

Langkah-langkah Penelitian

K alau Anda membaca buku-buku tentang metode penelitian, akan Anda


temukan banyak jumlah dan ragam nama langkah penelitian. Tetapi
secara umum, terutama dalam penelitian kuantitatif, pokok-pokok langkah-
langkah penelitian itu adalah sebagai berikut.
1. Identifikasi, pemilihan, dan perumusan masalah.
2. Penelaahan pustaka atau landasan teori.
3. Penyusunan hipotesis.
4. Identifikasi, klasifikasi, dan penentuan definisi operasional variabel-
variabel.
5. Penyusunan desain penelitian.
6. Pemilihan atau pengembangan alat pengambil data.
7. Penentuan populasi dan sampel penelitian.
8. Pengumpulan data.
9. Pengolahan dan analisis data.
10. Interpretasi hasil analisis data.
11. Penyusunan laporan.

Sekarang, marilah kita membahas masing-masing langkah tersebut.

Langkah 1: IDENTIFIKASI, PEMILIHAN, DAN PERUMUSAN


MASALAH

Masalah atau permasalahan akan muncul jika ada kesenjangan antara das
Sollen dengan das Sein, atau antara apa yang seharusnya dengan apa yang
ada dalam kenyataan, antara apa yang diperlukan dengan apa yang tersedia,
antara harapan dengan kenyataan, dan semacamnya. Penelitian diharapkan
dapat memecahkan masalah itu, atau dengan kata lain dapat menutup setidak-
tidaknya memperkecil kesenjangan itu.

A. IDENTIFIKASI MASALAH

Masalah yang harus dipecahkan atau dijawab melalui penelitian selalu


tersedia dan cukup banyak, tinggal peneliti mengidentifikasinya, memilihnya,
 ISIP4216/MODUL 3 3.17

dan merumuskannya. Walaupun demikian, agar seorang ilmuwan


mempunyai mata yang jeli untuk menemukan masalah tersebut, dia harus
cukup berlatih. Hal-hal yang dapat menjadi sumber masalah, terutama
adalah:
1. bacaan, terutama yang berisi laporan hasil penelitian;
2. seminar, diskusi, dan pertemuan-pertemuan ilmiah lainnya;
3. Pernyataan pemegang otoritas;
4. Pengamatan sepintas;
5. Pengalaman pribadi; dan
6. Perasaan intuitif.

1. Bacaan
Terutama bacaan yang merupakan laporan hasil penelitian, mudah
dijadikan sumber masalah penelitian karena laporan penelitian yang baik
pasti mencantumkan rekomendasi untuk penelitian lebih lanjut. Hal ini
dilakukan karena pada dasarnya memang tidak akan pernah ada penelitian
yang tuntas sempurna. Kadang-kadang penelitian justru memunculkan
masalah yang lebih banyak daripada yang dijawabnya. Tetapi justru karena
itu ilmu pengetahuan bisa berkembang.

2. Seminar, Diskusi, dan Pertemuan-pertemuan Ilmiah


Seminar, diskusi, dan pertemuan-pertemuan ilmiah juga merupakan
sumber masalah penelitian yang sangat kaya, karena dalam kegiatan-kegiatan
itu para profesional melihat, menelaah hal-hal yang dipersoalkan secara
profesional. Dengan kemampuan profesional para ilmuwan peserta
pertemuan melihat, menganalisis, menyimpulkan, dan mempersoalkan hal-
hal yang dijadikan topik pembicaraan. Dengan demikian akan mudah sekali
muncul masalah-masalah yang perlu dikaji atau diteliti lebih lanjut.

3. Pernyataan Pemegang Otoritas


Pernyataan pemegang otoritas, baik pemegang otoritas dalam peme-
rintahan maupun pemegang otoritas dalam ilmu tertentu, dapat menjadi
sumber masalah penelitian. Misalnya pernyataan Menteri Pendidikan
Nasional tentang rendahnya daya tampung perguruan tinggi, atau rencana
pemerintah untuk mendorong semua perguruan tinggi menjadi Badan Hukum
Milik Negara (BHMN), atau pernyataan Menteri Kesehatan tentang
3.18 Metode Penelitian Sosial 

menyebarnya virus polio, dan sebagainya dapat secara langsung mengundang


berbagai penelitian.

4. Pengamatan Sepintas
Sering kali terjadi, seseorang menemukan masalah penelitian dalam
suatu perjalanan. Seorang ahli komunikasi massa dan seorang ahli
pemasaran, dapat menemukan masalah penelitian masing-masing ketika
mereka melihat kerumunan orang yang sedang menjual jamu kuat. Seorang
ahli hukum dapat menemukan masalah penelitian ketika dia mengurus
sertifikat tanahnya di kantor BPN. Seorang ahli ilmu politik dapat
menemukan masalah penelitian ketika melihat demonstrasi mahasiswa, dan
sebagainya.

5. Pengalaman Pribadi
Pengalaman pribadi sering pula menjadi sumber permasalahan
penelitian. Dalam ilmu-ilmu sosial, pengalaman pribadi bahkan sangat sering
menjadi sumber masalah penelitian. Misalnya, pengalaman dicopet di
angkutan umum dapat memunculkan ide untuk meneliti masalah tingkat
keamanan pengguna angkutan umum dan upaya penangannya. Atau,
pengalaman ikut tur wisata dapat memunculkan keinginan untuk meneliti
tentang pola pengelolaan pariwisata sebagai salah satu sumber PAD
(pendapatan asli daerah), dan sebagainya.

6. Perasaan Intuitif
Tidak jarang terjadi, masalah penelitian muncul dalam pikiran peneliti
ketika bangun tidur, atau ketika sedang istirahat. Rupanya selama tidur atau
istirahat terjadi semacam konsolidasi atau pengendapan berbagai informasi
yang berkaitan dengan topik penelitian yang akan diteliti, yang kemudian
muncul dalam bentuk pertanyaan-pertanyaan atau masalah penelitian.

Apapun atau dari manapun sumbernya, masalah penelitian hanya akan


dapat diidentifikasi apabila calon peneliti cukup ‘berisi’. Orang yang masih
‘kosong’ atau yang miskin pengetahuan mengenai cabang ilmu tertentu
hampir tidak mungkin atau setidaknya sulit menemukan masalah penelitian.
 ISIP4216/MODUL 3 3.19

B. PEMILIHAN MASALAH

Setelah masalah diidentifikasi, belum merupakan jaminan bahwa


masalah tersebut layak dan sesuai untuk diteliti. Biasanya, dalam usaha
mengidentifikasi atau menemukan masalah penelitian, ditemukan lebih dari
satu masalah. Dari beberapa masalah tersebut, perlu dipilih salah satu yang
paling layak dan sesuai untuk diteliti. Jika identifikasi masalah hanya
menemukan satu masalah pun, masalah tersebut tetap harus dipertimbangkan
layak dan sesuai-tidaknya untuk diteliti. Pertimbangan untuk menentukan
apakah suatu masalah layak dan sesuai untuk diteliti atau tidak, pada
dasarnya dilakukan dari dua sisi, yaitu dari: sisi masalahnya dan sisi calon
peneliti .

1. Pertimbangan dari Sisi Masalahnya


Untuk dapat menentukan apakah suatu masalah layak dan sesuai untuk
diteliti, perlu dibuat pertimbangan-pertimbangan dari sisi masalahnya atau
dari sisi objektif. Artinya, sejauh mana penelitian mengenai masalah tersebut
akan memberikan sumbangan kepada:
a. pengembangan teori dalam bidang yang berkaitan dengan dasar teoritik
penelitiannya, dan
b. pemecahan masalah-masalah praktis.

Jadi, kelayakan suatu masalah untuk diteliti itu sifatnya relatif,


tergantung konteksnya. Suatu masalah yang layak diteliti pada suatu konteks
tertentu, mungkin kurang layak jika diteliti pada konteks yang lain. Tidak ada
kriteria untuk ini, keputusan akan tergantung pada ketajaman calon peneliti
dalam melakukan evaluasi secara kritis,menyeluruh, dan menjangkau jauh ke
depan. Selain itu, dalam menentukan masalah penelitian juga harus
dipastikan bahwa masalah tersebut benar-benar dapat dilakukan pengumpul-
an datanya guna memecahkan masalah yang ada atau menjawab pertanyaan-
pertanyaan yang terkandung di dalamnya. Masalah penelitian sebaiknya juga
bukan merupakan pendirian mengenai etika dan moral.

2. Pertimbangan dari Sisi Calon Peneliti


Dari sisi subjektif atau dari sisi calon peneliti, perlu dipertimbangkan
apakah masalah tersebut sesuai dengan calon peneliti, dalam arti manageable
3.20 Metode Penelitian Sosial 

atau tidak bagi calon peneliti. Manageability itu terutama dilihat dari lima
segi, yaitu:
a. biaya yang tersedia;
b. waktu yang dapat digunakan;
c. alat-alat dan perlengkapan yang tersedia;
d. bekal kemampuan teoretik; dan
e. penggunaan metode yang diperlukan.

Setiap calon peneliti perlu menanyakan kepada diri sendiri apakah


masalah yang akan diteliti itu sesuai baginya atau tidak. Jika tidak, sebaiknya
dipilih masalah lain, atau masalah itu dimodifikasi sehingga menjadi sesuai
baginya.

3. Perumusan Masalah
Setelah masalah diidentifikasi, maka masalah itu perlu dirumuskan.
Perumusan masalah ini penting, karena hasilnya akan menjadi penuntun bagi
masalah-masalah selanjutnya. Tidak ada aturan umum dalam merumuskan
masalah penelitian, tetapi dapat disarankan hal-hal sebagai berikut:
a. masalah hendaknya dirumuskan dalam bentuk kalimat tanya;
b. rumusan masalah hendaklah padat dan jelas;
c. rumusan itu hendaklah memberi petunjuk tentang kemungkinan
mengumpulkan data guna menjawab pertanyaan-pertanyaan yang
terkandung dalam rumusan itu.

Contoh perumusan masalah:

1 Apakah sistem retribusi daerah yang digunakan di....?


2. Apakah sistem pemilihan kepala daerah yang diberlakukan di Indonesia?

Langkah 2: PENELAAHAN PUSTAKA ATAU PENYUSUNAN


LANDASAN TEORI

Setelah masalah dirumuskan, maka langkah selanjutnya adalah mencari


teori-teori, konsep-konsep, generalisasi-generalisasi yang diperoleh dari
hasil-hasil penelitian yang pernah dilakukan sebelumnya yang dapat
dijadikan landasan teori bagi penelitian yang akan dilakukan. Landasan teori
ini perlu ditegakkan agar penelitian yang akan dilakukan memiliki dasar yang
kokoh, dan bukan sekedar kegiatan coba-coba (trial and error). Untuk
 ISIP4216/MODUL 3 3.21

memperoleh informasi tentang berbagai hal yang disebutkan di atas, kita


perlu melakukan telaah pustaka. Hal ini tidak bisa dihindari, karena memang
pada umumnya lebih dari 50% kegiatan penelitian adalah membaca
(melakukan telaah pustaka). Oleh karena itu, sumber bacaan adalah bagian
penunjang penelitian yang esensial.
Secara garis besar, sumber bacaan dapat dikelompokkan menjadi dua,
yaitu (1) sumber acuan umum, dan (2) sumber acuan khusus. Teori-teori dan
konsep-konsep pada umumnya dapat ditemukan dalam sumber acuan umum,
seperti: buku-buku teks, ensiklopedia, monograph, dan semacamnya.
Generalisasi-generalisasi dapat diperoleh dari laporan-laporan hasil penelitian
terdahulu yang relevan dengan maslah yang akan diteliti. Laporan-laporan
hasil penelitian itu umumnya dapat ditemukan dalam sumber acuan khusus,
seperti: jurnal, buletin penelitian, skripsi, tesis, disertasi, dan lain-lain
semacamnya. Dalam melakukan telaah pustaka, perlu diingat bahwa dalam
mencari sumber bacaan, kita perlu memilih (selektif), artinya tidak semua
sumber yang ditemukan ditelaah. Ada dua kriteria yang biasa digunakan
dalam memilih sumber bacaan, yaitu (1) prinsip kemutakhiran (recency), dan
(2) prinsip relevan (relevance).
Kecuali untuk penelitian historis, perlu dihindari penggunaan sumber
bacaan yang sudah ‘lama’, lebih baik gunakan sumber-sumber bacaan yang
lebih mutakhir. Sumber bacaan yang sudah lama mungkin memuat teori-teori
atau konsep-konsep yang sudah tidak berlaku lagi, karena kebenarannya
sudah dibantah oleh teori yang lebih baru atau hasil penelitian yang lebih
kemudian. Selain harus mutakhir, sumber bacaan harus relevan dengan
masalah yang akan diteliti. Seleksi berdasarkan kriteria relevansi, terutama
dapat diperoleh dari sumber acuan khusus, karena pada umumnya semua
perkembangan dalam bentuk hasil-hasil penelitian tentang masalah penelitian
yang akan diteliti terdapat dalam jurnal penelitian maupun buletin ilmu
pengetahuan. Jadi, pilihlah selalu sumber-sumber bacaan yang berkaitan
langsung dengan masalah yang akan diteliti.
Dari teori-teori atau konsep-konsep umum itu kemudian dilakukan
penelaahan atau analisis melalui penalaran deduktif, sedangkan dari hasil-
hasil atau laporan-laporan penelitian dilakukan pemaduan atau sintesis dan
generalisasi melalui penalaran induktif. Proses deduksi dan induksi harus
dilakukan secara interaktif. Dari proses deduksi dan induksi yang berulang-
ulang itu diharapkan dapat dirumuskan jawaban atas masalah yang sudah
3.22 Metode Penelitian Sosial 

dirumuskan, yang paling mungkin dan paling tinggi taraf kebenarannya.


Jawaban inilah yang dijadikan hipotesis penelitian.
Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya bahwa sebagian besar
kegiatan dari keseluruhan proses penelitian adalah membaca, di mana
kegiatan membaca itu hampir seluruhnya dilakukan pada langkah penelaahan
kepustakaan ini. Pada langkah ini, kita harus membaca dan membaca,
kemudian menelaah apa yang sudah dibaca itu setuntas mungkin agar kita
dapat menegakkan landasan yang kokoh bagi langkah-langkah penelitian
selanjutnya.

Langkah 3: PERUMUSAN HIPOTESIS

Hipotesis penelitian adalah jawaban sementara terhadap permasalahan


penelitian, yang kebenarannya masih harus diuji secara empirik. Dalam
rangkaian langkah-langkah penelitian, hipotesis merupakan rangkuman dari
kesimpulan-kesimpulan teoritik yang diperoleh dari penelaahan kepustakaan.
Secara teknis hipotesis dapat didefinisikan sebagai pernyataan mengenai
populasi yang akan diuji kebenarannya berdasarkan data yang diperoleh dari
sampel penelitian. Secara statistik hipotesis merupakan pernyataan mengenai
keadaan parameter yang akan diuji melalui statistik sampel. Secara implisit,
hipotesis juga menyatakan prediksi. Misalnya, hipotesis yang menyatakan
ada hubungan antara cara belajar dengan prestasi belajar mahasiswa,
mengandung prediksi bahwa mahasiswa-mahasiswa yang mempunyai cara
belajar yang baik akan memiliki nilai ujian yang tinggi.
Taraf ketepatan prediksi, sangat tergantung pada taraf kebenaran dan
taraf ketepatan landasan teoritik yang mendasarinya. Landasan teori yang
kurang sehat atau kurang tepat akan melahirkan hipotesis yang prediksinya
kurang tepat.
Bagaimana merumuskan hipotesis? Sebenarnya, tidak ada rumusan
hipotesis yang baku, tetapi ada saran yang dapat dipertimbangkan, yaitu
bahwa hipotesis hendaknya:
a. menyatakan pertautan antara dua variabel atau lebih;
b. dinyatakan dalam kalimat deklaratif atau pernyataan;
c. dirumuskan secara jelas dan padat;
d. dapat diuji, artinya memungkinkan orang lain mengumpulkan data guna
menguji kebenaran hipotesis tersebut.
 ISIP4216/MODUL 3 3.23

Langkah 4: PERUMUSAN DEFINISI OPERASIONAL VARIABEL–


VARIABEL

Dalam kegiatan belajar 1, Anda sudah memahami apa yang disebut


variabel. Sebelum melakukan penelitian, Anda juga tentunya sudah
mengidentifikasi variabel-variabel apa yang hendak diteliti. Setelah
melakukan identifikasi variabel-variabel penelitian, Anda perlu mendefinisi-
kan variabel-variabel tersebut secara operasional. Perumusan definisi
operasional ini perlu karena akan mengarahkan kepada alat pengumpul data
yang tepat untuk digunakan dalam penelitian dimaksud.
Definisi operasional adalah definisi yang didasarkan atas sifat-sifat
variabel yang didefinisikan yang dapat diamati atau diobservasi. Definisi
operasional variabel yang dapat diamati atau dapat diobservasi ini penting
karena variabel yang dapat diamati itu membuka kemungkinan bagi orang
lain untuk melakukan hal yang serupa, sehingga apa yang dilakukan oleh
peneliti terbuka untuk diuji kembali oleh orang lain.
Ada beragam cara menyusun definisi operasional, namun secara garis
besar dapat dikelompokkan ke dalam tiga kelompok, yaitu: 1) yang
menekankan kegiatan (operation) apa yang perlu dilakukan, 2) yang
menekankan bagaimana kegiatan itu dilakukan, dan 3) yang menekankan
sifat-sifat statis variabel yang didefinisikan. Untuk memudahkan pemahaman
anda, kelompok tersebut kami beri nama Pola, sehingga ada definisi pola I,
definisi pola II, dan definisi pola III.

1. Definisi Pola I, yaitu definisi yang disusun berdasarkan atas


kegiatan-kegiatan yang perlu dilakukan agar hal yang didefinisikan
itu terjadi. Contoh:
a. Frustrasi adalah keadaan psikologis yang timbul sebagai akibat
tercegahnya pencapaian sesuatu yang sangat diinginkan yang
sebenarnya (rasanya) sudah hampir tercapai.
b. Lapar adalah perasaan dalam diri seseorang yang timbul setelah dia
tidak makan selama 48 jam.

Definisi operasional pola I ini terutama berguna untuk mendefinisikan


variabel bebas.
3.24 Metode Penelitian Sosial 

2. Definisi Pola II, yaitu definisi yang disusun atas dasar bagaimana
variabel yang didefinisikan itu beroperasi. Contoh:
a. Orang cerdas adalah orang yang tinggi kemampuannya dalam
memecahkan masalah, menggunakan bahasa, dan memahami
bilangan.
b. Dosen yang otoriter adalah dosen yang menuntut mahasiswanya
melakukan hal-hal tepat seperti yang digariskannya, suka memberi
komando, dan mengutamakan hubungan formal dengan
mahasiswanya.

3. Definisi Pola III, yaitu definisi yang dibuat berdasarkan atas


bagaimana variabel yang didefinisikan itu nampaknya. Contoh:
a. Mahasiswa yang cerdas adalah mahasiswa yang mempunyai ingatan
baik, mempunyai perbendaharaan kata yang luas, mempunyai
kemampuan berpikir yang baik, dan mempunyai kemampuan
berhitung yang baik.
b. Pemimpin yang demokratis adalah pemimpin yang dalam
mengambil keputusan selalu melibatkan anggota yang dipimpinnya.

Seringkali dalam membuat definisi operasional pola III ini peneliti


menunjuk atau menyebutkan alat yang akan digunakan dalam
pengumpulan datanya.

Setelah definisi operasional variabel-variabel penelitian dirumuskan,


maka berarti prediksi yang terkandung dalam hipotesis telah
dioperasionalisasikan. Jadi peneliti telah menyusun prediksi tentang variabel
penelitiannya secara operasional, dan siap diuji melalui data empirik.

Langkah 5: PENYUSUNAN DESAIN PENELITIAN

Desain penelitian ditentukan oleh variabel penelitian yang sudah


diidentifikasi, dan hipotesis yang akan diuji kebenarannya. Dalam
menentukan desain penelitian, perlu selalu diingat bahwa seluruh komponen
penelitian harus terjalin secara rapi dan tertib. Pada umumnya, desain
penelitian sekaligus juga merupakan desain analisis data. Desain penelitian,
secara rinci akan dibahas dalam Modul 4.
 ISIP4216/MODUL 3 3.25

Langkah 6: PEMILIHAN dan PENGEMBANGAN ALAT


PENGUMPUL DATA

Dalam suatu penelitian, alat pengumpul data atau instrumen menentukan


kualitas data yang dapat dikumpulkan, dan kualitas data menentukan kualitas
penelitian. Karenanya, alat pengumpul data harus digarap secara cermat.
Berikut beberapa contoh penelitian yang mutunya kurang memadai akibat
alat pengumpul datanya kurang memadai:
a. Penelitian mengenai taraf kesabaran orang dengan menggunakan
kuesioner sebagai alat pengumpul data.
b. Penelitian terhadap petani mengenai program kerja bakti dengan cara
melakukan wawancara dengan Lurah dan pembantu-pembantunya.

Contoh-contoh tersebut benar-benar terjadi dalam praktek, yang


karenanya orang patut meragukan kualitas hasil penelitian-penelitian
tersebut.
Agar penelitian dapat menghasilkan kualitas yang bagus, maka alat
pengumpul datanya harus memiliki syarat-syarat sebagai alat pengumpul data
yang baik, yaitu reliabel dan valid. Reliabilitas alat pengumpul data merujuk
pada pengertian keajegan hasil pengukuran apabila instrumen yang sama
digunakan oleh orang yang sama pada waktu yang berbeda atau oleh orang
lain pada waktu yang bersamaan atau pada waktu yang berbeda. Reliabilitas
secara implisit juga mengandung objektivitas karena hasil pengukuran tidak
terpengaruh oleh siapa yang mengukur. Validitas atau kesahihan, merujuk
kepada pengertian sejauh mana instrumen itu mengukur apa yang
dimaksudkan untuk diukur. Tentang validitas dan reliabilitas akan kita bahas
secara rinci dalam Modul 6.
a. Pemilihan Alat Pengumpul Data
Keputusan mengenai alat pengumpul data mana yang akan digunakan,
terutama ditentukan oleh variabel yang akan diambil datanya. Dengan
kata lain, alat yang akan digunakan harus disesuaikan dengan
variabelnya. Pertimbangan berikutnya yang juga penting adalah segi
kualitas alat, yaitu taraf reliabilitas dan validitasnya. Pertimbangan-
pertimbangan lain biasanya antara lain dari aspek kepraktisan, biaya,
mudah-sukarnya menggunakan alat tersebut, dan sebagainya.
3.26 Metode Penelitian Sosial 

b. Pengembangan Alat Pengumpul Data


Dalam penelitian ilmu-ilmu sosial, seringkali alat pengumpul data belum
tersedia. Karenanya, para peneliti ilmu sosial seringkali harus
mengembangkannya – atau setidaknya mengadaptasi – alat pengumpul
data yang telah digunakan orang lain.
Jika peneliti mengembangkan sendiri alat pengumpul datanya, maka dia
harus melakukan uji coba untuk memperoleh keyakinan atas alat
pengumpul data yang dikembangkan atau diadaptasinya itu.

Langkah 7: PENENTUAN POPULASI dan SAMPEL PENELITIAN

Karena berbagai alasan, tidak semua hal yang ingin dijelaskan, diramal,
atau dikendalikan dapat diteliti. Penelitian ilmiah boleh dikatakan hampir
selalu hanya dilakukan terhadap sebagian saja dari hal-hal yang tadinya ingin
diteliti. Jadi penelitian kadang hanya dilakukan terhadap sampel, bukan
terhadap seluruh populasi. Meskipun demikian, hasil penelitian dapat
dikenakan atau digeneralisasikan pada populasi.
Generalisasi dari sampel ke populasi mengandung risiko kekeliruan atau
ketidaktepatan, karena sampel tidak akan mencerminkan secara tepat keadaan
populasi. Makin tidak sama sampel dengan populasinya, makin besar
kemungkinan kekeliruan dalam generalisasi. Oleh karena itu, teknik
penentuan sampel menjadi sangat penting dalam kegiatan penelitian.
Berbagai teknik penentuan sampel pada dasarnya adalah cara-cara untuk
memperkecil kekeliruan generalisasi dari sampel ke populasi. Hal ini akan
dapat dicapai jika diperoleh sampel yang representatif, yaitu sampel yang
benar-benar mencerminkan populasinya. Secara lebih rinci, materi tentang
sampel dan populasi akan dibahas dalam Modul 5.

Langkah 8: PENGUMPULAN DATA

Seperti telah dijelaskan di atas, kualitas data ditentukan oleh kualitas alat
pengumpul datanya. Kalau alat pengumpul datanya valid dan reliabel, maka
data yang terkumpul juga akan valid dan reliabel. Meskipun demikian, masih
ada satu lagi faktor penting yang harus diperhatikan, yaitu kualifikasi
pengumpul data. Beberapa alat pengumpul data menuntut persyaratan
kualifikasi pengumpul datanya secara ketat. Persyaratan ini bagaimanapun
juga harus dipenuhi.
 ISIP4216/MODUL 3 3.27

Selain itu, prosedur yang dituntut oleh setiap metode pengumpulan data
yang digunakan juga harus dipenuhi secara tertib. Akan lebih baik jika
peneliti menyusun panduan pengumpulan data, sehingga jika pengumpulan
data dilakukan oleh orang lain maka peneliti dapat memperoleh keyakinan
bahwa data yang diperolehnya benar-benar telah dikumpulkan dengan
prosedur yang benar. Pembahasan lebih rinci tentang pengumpulan data,
akan Anda pelajari dalam Modul 6.

Langkah 9: PENGOLAHAN dan ANALISIS DATA

Data yang terkumpul kemudian harus diolah. Pertama-tama data harus


diseleksi berdasar reliabilitas dan validitasnya. Data yang rendah reliabilitas
dan validitasnya, digugurkan dan data yang kurang lengkap diganti dengan
data substitusi. Kemudian data yang sudah diseleksi itu diatur dalam tabel,
matriks, atau yang lainnya agar mudah dianalis.
Menganalisis data merupakan langkah yang sangat kritis dalam
penelitian. Peneliti harus memastikan teknik analisis mana yang akan dia
gunakan, apakah analisis statistik atau analisis non-statistik. Pemilihan jenis
analisis tergantung pada jenis data yang dikumpulkan. Analisis statistik
digunakan jika data yang dikumpulkan berbentuk kuantitas atau dapat
dikuantifikasi, yaitu data yang berbentuk bilangan. Analisis non-statistik
cocok untuk data yang berbentuk deskripsi atau data textular. Data deskriptif
sering hanya dianalisis menurut isinya, yang karenanya sering juga disebut
dengan analisis isi (content analysis). Penjelasan rinci tentang analisis data
akan dibahas dalam modul 8.

Langkah 10: INTERPRETASI HASIL ANALISIS DATA

Hasil analisis data boleh dikatakan masih faktual, belum bermakna apa-
apa, sehingga masih harus diberi arti oleh peneliti. Hasil penelitian bisa
dibandingkan dengan hipotesis penelitian, didiskusikan atau dibahas, dan
akhirnya disimpulkan. Dalam setiap penelitian, peneliti selalu mengharapkan
hipotesisnya tahan uji, atau terbukti kebenarannya. Jika hipotesisnya terbukti,
maka peran pembahasan atau diskusi bisa tidak menonjol. Tetapi jika
hipotesis tidak terbukti, atau ditolak, maka peranan pembahasan menjadi
sangat penting karena peneliti harus dapat menjelaskan mengapa hal itu bisa
terjadi. Peneliti wajib mengeksplorasi segala sumber yang mungkin menjadi
3.28 Metode Penelitian Sosial 

sebab tidak terbuktinya hipotesis penelitian. Beberapa kemungkinan sebab


hipotesis tidak terbukti adalah faktor: landasan teori, sampel, alat pengumpul
data, desain penelitian, perhitungan-perhitungan, dan variabel-variabel
luaran. Pembahasan rinci tentang ini, silakan pelajari 8.

Langkah 11: PENYUSUNAN LAPORAN

Langkah terakhir dari seluruh rangkaian penelitian adalah penyusunan


laporan. Laporan penelitian ini merupakan langkah yang sangat penting
karena dengan laporan itu syarat keterbukaan ilmu pengetahuan dan
penelitian dapat dipenuhi. Melalui laporan itu ilmuwan dapat memahami,
menilai, kalau perlu menguji kembali hasil-hasil penelitian yang diperoleh.
Dengan cara demikian pemecahan masalah akan memperoleh pemantapan
dan kemajuan. Pembahasan rinci tentang penyusunan laporan penelitian ada
dalam Modul 9.

C. LANGKAH-LANGKAH PENELITIAN DALAM BERBAGAI


RAGAM PENELITIAN

Langkah-langkah penelitian yang Anda pelajari di atas adalah langkah-


langkah penelitian yang bersifat umum. Sesungguhnya langkah-langkah
penelitian itu beragam tergantung pendekatan penelitian yang dipilih. Anda
sudah mempelajari tentang ragam pendekatan penelitian pada Modul 2
Kegiatan Belajar 2. Agar pemahaman Anda tentang langkah-langkah
penelitian menjadi lengkap, marilah sekarang kita bahas tentang langkah-
langkah penelitian masing-masing ragam pendekatan penelitian tersebut.

1. Penelitian Historis (Historical Research).


Untuk dapat melaksanakan penelitian historis perlu dilakukan langkah-
langkah sebagai berikut:

a. Definisikan Masalah
Ajukan pertanyaan-pertanyaan berikut kepada diri sendiri:
1) Apakah pendekatan historis ini merupakan pendekatan terbaik bagi
masalah yang sedang diteliti?
2) Apakah data penting yang diperlukan mungkin diperoleh?
3) Apakah hasilnya nanti cukup memiliki nilai atau bermanfaat?
 ISIP4216/MODUL 3 3.29

b. Rumuskan tujuan penelitian, dan jika mungkin, rumuskan hipotesis yang


akan memberi arah dan fokus bagi kegiatan penelitian itu.
c. Kumpulkan data, dengan selalu mengingat perbedaan antara sumber data
primer dan sumber data sekunder.
keterampilan yang sangat penting dimiliki dalam penelitian historis
adalah cara pencatatan data. Pencatatan data dengan sistem kartu atau
dengan sistem lembaran, kedua-duanya dapat digunakan sesuai dengan
kemampuan anda.
d Evaluasi data yang diperoleh dengan melakukan kritik eksternal dan
kritik internal.
e. Susun laporan penelitiannya.

2. Penelitian Deskriptif (Descriptive Research)


Jika Anda melaksanakan penelitian deskriptif, lakukan langkah-
langkahnya sebagai berikut:
a. Definisikan dengan jelas dan spesifik tujuan yang akan dicapai, fakta dan
sifat- sifat apa saja yang perlu ditemukan.
b. Rancang cara pendekatannya. Bagaimana kira-kira data akan
dikumpulkan?
Bagaimana cara menentukan sampel untuk menjamin agar sampel
representatif bagi populasinya? Alat atau teknik observasi apa yang
tersedia atau perlu dibuat? Apakah metode pengumpulan data itu perlu
diuji cobakan? Apakah cara pengumpulan data perlu dilatihkan lebih
dulu?
c. Kumpulkan data.
d. Olah dan interpretasi datanya.
e. Susun laporan penelitiannya.

3. Penelitian Perkembangan (Developmental Research)


Langkah-langkah penelitian perkembangan atau longitudinal
a. Definisikan masalahnya atau rumuskan tujuan-tujuannya;
b. Lakukan penelaahan kepustakaan untuk menentukan garis dasar
informasi yang ada dan untuk membandingkan metodologi-metodologi
penelitian, termasuk alat-alat yang telah ada dan teknik-teknik
pengumpulan data yang telah dikembangkan;
c. Susun desain penelitian atau cara pendekatan penelitian;
d. Kumpulkan data;
3.30 Metode Penelitian Sosial 

e. Evaluasi data yang terkumpul; dan


f. Susun laporan mengenai hasil evaluasi tersebut.

4. Penelitian Kasus dan Penelitian Lapangan (Case Study And Field


Research)
Langkah-langkah Penelitian Kasus dan Penelitian Lapangan
a. Rumuskan tujuan yang akan dicapai. Apakah unit studinya, sifat-sifat
penelitiannya, saling hubungan yang ada, dan proses-proses mana yang
akan menuntun penelitian?
b. Rancang cara pendekatannya. Bagaimana unit-unit itu akan dipilih,
mana yang tersedia, dan metode pengumpulan data apa yang akan
digunakan?
c. Kumpulkan data.
d. Organisasikan data dan informasi yang diperoleh menjadi rekonstruksi
unit studi yang koheren dan terpadu secara baik.
e. Susunlah laporannya dengan sekaligus mendiskusikan makna hasil
tersebut.

5. Penelitian Korelasional (Correlational Research)


Langkah – langkah Penelitian Korelasional
a. Definisikan masalah.
b. Lakukan penelaahan kepustakaan
c. Rancang cara pendekatannya, yang meliputi:
1) Identifikasi variabel-variabel yang relevan
2) Tentukan subjek yang setepat-tepatnya
3) Susun alat ukur yang cocok
4) Pilih metode korelasional yang cocok untuk masalah yang sedang
diteliti.
d. Kumpulkan data
e. Analisis data yang telah terkumpul dan buat interpretasinya.
f. Tulis laporan penelitiannya.

6. Penelitian Kausal Komparatif (Causal Comparative Research)


Langkah – langkah Penelitian Kausal Komparatif
a. Definisikan masalah
b. Lakukan penelaahan pustaka
c. Rumuskan hipotesis-hipotesis
 ISIP4216/MODUL 3 3.31

d. Rumuskan asumsi-asumsi yang mendasari hipotesis-hipotesis tersebut


serta prosedur-prosedur yang akan digunakan.
e. Rancang cara pendekatannya, yang meliputi:
1) Pilihlah subjek-subjek yang akan digunakan dan sumber-sumber
yang relevan
2) Pilihlah teknik pengumpulan data yang akan digunakan
3) Tentukan kategori-kategori untuk mengklasifikasikan data yang
jelas, sesuai dengan tujuan studi, dan dapat menunjukkan kesamaan
atau saling hubungan.

7. Penelitian Eksperimental Sungguhan (True Experimental Research)


Langkah – langkah Penelitian Eksperimental Sungguhan
a. Lakukan telaah kepustakaan yang relevan bagi masalah yang akan
diteliti.
b. Identifikasi dan definisikan masalah.
c. Rumuskan hipotesis berdasarkan hasil telaah pustaka.
d.. Definisikan pengertian-pengertian dasar dan variabel-variabel utama.
e. Susun rencana eksperimen:
1) Identifikasi macam-macam variabel yang relevan
2) Identifikasi variabel-variabel non-eksperimental yang mungkin
mencemarkan eksperimen, dan tentukan bagaimana caranya
mengontrol variabel-variabel tersebut.
3) Tentukan desain eksperimennya
4) Pilih subjek yang representatif bagi populasi tertentu, tentukan
siapa-siapa yang masuk kelompok kontrol dan siapa-siapa yang
masuk kelompok eksperimen.
5) Terapkan perlakuan
6) Susun alat untuk mengukur hasil eksperimen dan validasikan alat
tersebut
7) Rancang prosedur pengumpulan data, dan jika mungkin lakukan
pilot atau trial run test untuk menyempurnakan alat pengukur atau
desain eksperimennya
8) Rumuskan hipotesis nolnya.
f. Laksanakan eksperimen
g. Aturlah data kasar itu dalam cara yang mempermudah analisis
selanjutnya; tempatkan dalam desain yang memungkinkan memper-
hitungkan efek yang diperkirakan ada
3.32 Metode Penelitian Sosial 

h. Terapkan tes signifikansi untuk menentukan taraf signifikansi hasilnya


i. Buatlah interpretasi mengenai hasil testing, berikan diskusi seperlunya,
dan
j. Tulislah laporannya.

Karena metode eksperimen sangat penting peranannya dalam Metode


Penelitian, pada kegiatan belajar berikutnya materi ini akan dibahas lebih
mendalam.

8. Penelitian Eksperimental Semu (Quasi – Experimental Research)


Langkah – langkah Penelitian Eksperimental Semu
Langkah–langkah pokok dalam melaksanakan penelitian eksperimental
semu sama dengan langkah-langkah dalam melakukan penelitian
eksperimental sungguhan. Hanya saja, dalam penelitian eksperimental semu
diperlukan pengakuan yang hati-hati dan teliti terhadap masing-masing
keterbatasan validitas internal dan eksternal.

9. Penelitian Tindakan (Action Research)


Langkah – langkah Penelitian Tindakan.
a. Definisikan masalahnya atau tetapkan tujuannya.
b. Lakukan penelaahan kepustakaan untuk mengetahui apakah orang-
orang lain telah menjumpai masalah yang sama atau telah mencapai
tujuan yang berhubungan dengan yang akan dicapai dalam penelitian
itu.
c. Rumuskan hipotesis atau strategi pendekatan dalam bahasa yang jelas
dan spesifik.
d. Aturlah research setting nya dan jelaskan prosedur lengkap dengan
kondisi-kondisinya.
e. Tentukan kriteria evaluasi, teknik pengukuran, dan lain-lain sarana
untuk mendapatkan umpan balik yang berguna.
f. Analisis data yang terkumpul, dan evaluasi hasilnya.
g.. Tulis laporannya.

Pembahasan rinci tentang masing-masing ragam penelitian di atas dapat


Anda pelajari dalam Modul 4.
 ISIP4216/MODUL 3 3.33

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Anda sudah merumuskan permasalahan, sudah pula menentukan objek


penelitian. Anda juga sudah memutuskan konsep yang hendak anda gunakan.
Anda juga sudah mendefinisikan konsep tersebut menjadi suatu konsep yang
operasional.
Sekarang, cobalah anda bekerja bersama-sama dengan teman-teman
kelompok belajar anda untuk :
1) menentukan apakah variabel-variabelnya berbentuk diotonomi, politomi,
atau kontinu. Jelaskan alasan Anda;
2) susunlah daftar langkah-langkah penelitian selanjutnya yang harus
dilakukan untuk melaksanakan penelitian Anda. Sesuaikan dengan jenis
penelitian Anda.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk menjawab soal nomor 1, perhatikan betul tujuan penelitian Anda,


karena variabel penelitian harus tidak boleh menyimpang dari tujuan
penelitian. Sedangkan untuk soal nomor 2, Anda harus membaca secara
cermat materi Kegiatan Belajar 2 tentang langkah-langkah dalam kegiatan
penelitian.

R A NG KU M AN

Penelitian adalah suatu rangkaian langkah-langkah yang dilakukan


secara terencana dan sistematik untuk mendapatkan jawaban atas
masalah atau pertanyaan-pertanyaan penelitian. Langkah-langkah
penelitian tersebut harus urut, serasi dan saling mendukung. Kualitas
suatu penelitian sangat ditentukan oleh keserasian langkah – langkah
penelitian yang dijalani. Jika satu langkah tidak menunjang langkah
berikutnya, maka besar kemungkinan penelitian itu tidak dapat mencapai
hasil yang diharapkan.
Langkah-langkah penelitian tersebut adalah: 1) Identifikasi,
pemilihan, dan perumusan masalah, 2) Penelaahan pustaka atau landasan
3.34 Metode Penelitian Sosial 

teori, 3) Penyusunan hipotesis, 4) Identifikasi, klasifikasi, dan penentuan


definisi operasional variabel-variabel penelitian, 5) Penyusunan desain
penelitian, 6) Pengembangan alat pengumpul data, 7) Penentuan
populasi dan sampel penelitian, 8) Pengumpulan data, 9) Pengolahan dan
analisis data, 10) Interpretasi hasil analisis data, dan 11) Penyusunan
laporan penelitian.

TE S F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Permasalahan penelitian pada dasarnya adalah ....


A. kesenjangan antara harapan dengan kenyataan
B. kesenjangan antara das sein dengan das sollen
C. topik-topik yang menarik perhatian peneliti
D. pertanyaan-pertanyaan yang ingin dicari jawabnya oleh peneliti.

2) Landasan teori perlu benar-benar ditegakkan agar kegiatan penelitian ....


1. benar-benar memiliki landasan yang kokoh
2. bukan sekedar kegiatan trial and error
3. menghasilkan hasil penelitian yang benar-benar valid

3) Secara teknis definisi hipotesis merupakan ....


1. pernyataan mengenai populasi
2. kebenarannya harus diuji lebih dahulu
3. data yang digunakan diperoleh dari sampel penelitian

4) Definisi yang disusun atas dasar bagaimana variabel yang didefinisikan


itu beroperasi, disebut juga definisi ....
A. Pola II
B. Pola I
C. Pola III
D. Pola IV

5) Pada dasarnya hasil analisis data:


A. sudah bersifat final
B. sama dengan kesimpulan
C. masih harus di interpretasi lebih dahulu
D. masih harus dianalisis ulang
 ISIP4216/MODUL 3 3.35

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.36 Metode Penelitian Sosial 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) B 1) B
2) B 2) A
3) C 3) D
4) B 4) A
5) A 5) C
 ISIP4216/MODUL 3 3.37

Daftar Pustaka

Kerlinger, Fred N. 1986. Foundations of Behavioral Research. New York:


CBS College Publishing.

Mallo, Manase. 2003. Metode Penelitian Sosial. Jakarta: Pusat Penerbitan


Universitas Terbuka.

Suryabrata, Sumadi. 1998. Metode Penelitian. Jakarta: Raja Grafindo


Persada.
Modul 4

Desain Penelitian

Dra. Lilik Aslichati


PEN D A HU L UA N

A nda telah mempelajari hakikat pengetahuan dan ilmu pengetahuan, etika


penelitian, objek penelitian sosial, dan ragam pendekatan penelitian.
Anda pasti sudah mengerjakan latihan-latihan yang ada dan juga tes-tes
formatif, sehingga Anda sudah tahu seberapa jauh penguasaan Anda atas
materi Modul 1, 2, dan 3. Jika Anda yakin sudah menguasai materi modul-
modul tersebut, marilah sekarang membahas materi selanjutnya, yaitu Desain
Penelitian.
Desain penelitian pada dasarnya adalah sebuah rencana, sebuah garis
besar tentang „bagaimana peneliti akan memahami‟ bentuk hubungan antara
variabel yang ditelitinya. Desain penelitian dirancang untuk menjawab
pertanyaan dan atau menguji hipotesis penelitian, sehingga jika ada suatu
desain penelitian tidak dapat menjawab pertanyaan atau mengetes hipotesis
maka tentu saja tidak dapat disebut sebagai desain penelitian. Jadi desain
penelitian adalah semacam pedoman yang memuat tentang „do and don’t
list‟ dalam kegiatan penelitian. Dengan desain penelitian peneliti akan
tertuntun untuk melakukan ini, tidak melakukan itu, mengabaikan ini,
berhati-hati dengan itu, dan seterusnya.
Untuk memahami secara tuntas tentang desain penelitian, dalam
Modul 4 ini akan diuraikan tentang hal-hal yang berhubungan dengan desain
penelitian, yaitu: variabel penelitian, desain penelitian, dan desain penelitian
eksperimental.
Dengan demikian setelah mempelajari modul ini diharapkan Anda
mampu menentukan desain penelitian yang tepat bagi masing-masing
penelitian yang Anda lakukan. Secara spesifik, setelah mempelajari Modul 4
ini diharapkan Anda mampu:
4.2 Metode Penelitian Sosial 

1. mengidentifikasi variabel penelitian ;


2. mengklasifikasi variabel penelitian;
3. menentukan pendekatan penelitian yang akan digunakan;
4. menentukan metode penelitian yang akan digunakan;
5. menentukan strategi penelitian yang tepat.
 ISIP4216/MODUL 4 4.3

Kegiatan Belajar 1

Variabel Penelitian

P enelitian apapun tidak dapat dilepaskan dari variabel penelitian.


Memahami konsep, definisi, dan arti operasional variabel adalah
persyaratan mutlak bagi seorang peneliti. Dalam Modul 3 Anda sudah
mempelajari dan memahami apa yang disebut dengan variabel. Anda juga
sudah mengetahui secara garis besar jenis-jenis variabel. Dalam Kegiatan
Belajar 1 ini, masalah variabel dibahas kembali terutama dalam kaitannya
dengan desain penelitian. Mari kita mulai dengan mengidentifikasi variabel.

A. MENGIDENTIFIKASI VARIABEL

Sebagaimana diuraikan dalam Modul 3, variabel apa yang ada dalam


suatu penelitian ditentukan oleh landasan teoritiknya, dan ditegaskan oleh
hipotesis penelitiannya. Karena itu jika landasan teoritiknya berbeda, maka
variabel-variabel penelitiannya juga akan berbeda. Jumlah variabel penelitian
yang dijadikan objek penelitian akan ditentukan oleh sofistikasi desain
penelitian; makin sederhana suatu desain penelitian makin sedikit jumlah
variabel penelitiannya, dan sebaliknya makin kompleks desain penelitiannya
makin banyak pula variabel penelitiannya. Misalnya suatu penelitian yang
dimaksudkan untuk mengetahui perbedaan pengaruh bentuk insentif
terhadap motivasi kerja karyawan. Dalam penelitian ini hanya melibatkan
dua variabel utama yaitu variabel bentuk-bentuk insentif dan variabel
motivasi kerja. Jumlah variabel itu akan bertambah jika peneliti juga
mempertimbangkan tingkat kebutuhan (need) karyawan.
Kecakapan mengidentifikasi variabel penelitian adalah keterampilan
yang berkembang karena latihan dan pengalaman, sehingga makin sering
melakukan penelitian diharapkan makin tinggi keterampilan mengidentifikasi
variabel penelitian. Keterampilan mengidentifikasi variabel penelitian juga
dapat dikembangkan melalui kegiatan seminar-seminar usulan penelitian, di
mana peneliti yang akan melakukan penelitian mempresentasikan lebih dulu
usulan penelitiannya untuk dibahas bersama dan memperoleh masukan-
masukan untuk penyempurnaannya.
4.4 Metode Penelitian Sosial 

B. MENGKLASIFIKASI VARIABEL

Variabel-variabel penelitian yang sudah diidentifikasi perlu diklasifikasi.


Ada beragam cara untuk mengklasifikasi variabel, antara lain:

1. Klasifikasi Variabel Berdasarkan Jenis Data


Variabel-variabel yang sudah diidentifikasi sesuai dengan jenis dan
peranannya dalam penelitian harus diklasifikasi. Klasifikasi ini sangat perlu
untuk penentuan alat apa yang akan digunakan untuk mengumpulkan data,
dan metode analisis data apa yang akan diterapkan.
Klasifikasi variabel berkaitan dengan jenis data yang akan dikumpulkan
pada dasarnya berkaitan dengan proses kuantifikasi. Dalam kaitannya dengan
kuantifikasi, data biasa digolong-golongkan menjadi empat jenis, yaitu:
(a) data nominal, (b) data ordinal, (c) data interval, dan (d) data ratio. Dengan
demikian variabel penelitian pun dapat diklasifikasikan menjadi empat jenis,
yaitu:
a. Variabel nominal, yaitu variabel yang ditetapkan berdasar atas proses
pengklasifikasian. Variabel ini bersifat deskrit dan saling pilah (mutually
exclusive) antara kategori satu dengan kategori lainnya. Contoh: jenis
kelamin, jenis pekerjaan, status perkawinan.
b. Variabel ordinal, yaitu variabel yang disusun berdasarkan atas jenjang
dalam atribut tertentu. Jenjang tertinggi biasa diberi angka 1, jenjang di
bawahnya angka 2, 3, dan seterusnya. Contoh: hasil perlombaan, rating,
ranking.
c. Variabel interval, variabel yang dihasilkan dari suatu pengukuran, yang
di dalam pengukuran itu diasumsikan terdapat satuan (unit) pengukuran
yang sama. Contoh: motivasi kerja, sikap terhadap suatu kebijakan,
penghasilan, dan semacamnya.
d. Variabel ratio, yaitu variabel yang di dalam kuantifikasinya mempunyai
nilai nol mutlak. Dalam penelitian sosial, jarang sekali orang
menggunakan variabel ratio.

2. Klasifikasi Variabel Berdasar Fungsinya dalam Penelitian


Menurut fungsinya di dalam penelitian, variabel dapat dibedakan dalam
dua kelompok yaitu variabel tergantung (dependent variable) dan variabel
bebas (independent variable). Pembedaan ini didasarkan atas pola pemikiran
sebab-akibat. Variabel tergantung dipikirkan sebagai akibat, yang keada-
 ISIP4216/MODUL 4 4.5

annya tergantung pada variabel bebas, variabel moderator, variabel kendali,


atau variabel rambang. Variabel bebas dipikirkan sebagai sebab. Termasuk
ke dalam kelompok variabel bebas adalah variabel kendali (kontrol), variabel
moderator, dan variabel rambang. Dalam ilmu-ilmu sosial, hubungan antara
kedua kelompok variabel (tergantung dan bebas) pada subjek penelitian
seringkali terlihat sebagai proses. Artinya tidak selalu variabel bebas (sebab)
secara langsung mengakibatkan munculnya variabel tergantung (akibat),
tetapi seringkali pemunculan variabel tergantung diantarai lebih dulu oleh
variabel yang lain (variabel antara atau intervening variable).
Dalam bentuk bagan, saling hubungan tersebut dapat digambarkan
sebagai berikut:

Sebab Hubungan Akibat

Variabel
bebas

Variabel
Variabel antara
Variabel antara
moderator Variabel
(intervening
(intervening
variable) tergantung
Variabel variabel)
kendali

Variabel
rambang

Gambar 4.1

Pengklasifikasian variabel menurut peranannya dalam penelitian itu


dimulai dengan mengidentifikasi lebih dulu variabel tergantungnya. Hal ini
dilakukan karena variabel tergantung itulah yang menjadi titik pusat
persoalan, yang karenanya seringpula disebut dengan kriterium. Misalnya
usaha pengobatan, pokok permasalahannya adalah kesembuhan; usaha
pertanian pokok permasalahannya adalah produksi pangan, usaha pendidikan
pokok permasalahannya adalah hasil belajar, dan sebagainya.
4.6 Metode Penelitian Sosial 

Keadaan variabel tergantung dipengaruhi banyak sekali variabel yang


lain. Satu atau lebih variabel-variabel yang lain itu mungkin dipilih sebagai
variabel yang sengaja (direncanakan) dan dipelajari pengaruhnya terhadap
variabel yang lain. Variabel inilah yang disebut variabel bebas. Misalnya
variabel tergantungnya motivasi kerja, maka variabel bebasnya bisa berupa:
bentuk dan besaran insentif, pengarahan atasan, kondisi kerja, fasilitas
kesehatan, dan sebagainya.
Di samping bentuk dan besaran insentif, pengarahan atasan, kondisi
kerja, dan fasilitas kesehatan, masih banyak variabel lain yang juga bisa
berpengaruh terhadap motivasi kerja. Misalnya tingkat pendidikan juga bisa
berpengaruh terhadap motivasi kerja. Jika peneliti juga memasukkan
variabel tingkat pendidikan sebagai variabel yang mempengaruhi motivasi
kerja – tetapi tidak langsung – maka berarti peneliti meletakkan tingkat
pendidikan sebagai variabel moderator.
Masa kerja, juga bisa menjadi variabel yang berpengaruh terhadap
motivasi kerja. Tetapi peneliti ingin menetralisasi variabel ini – misalnya
diambil kelompok masa kerja tertentu saja – maka masa kerja di sini berperan
sebagai variabel kendali.
Variabel-variabel lain yang jumlahnya masih banyak mungkin dianggap
pengaruhnya terhadap motivasi kerja tidak begitu signifikan, karena itu
diabaikan. Variabel-variabel yang diabaikan pengaruhnya itu berperanan
sebagai variabel rambang.
Sedangkan variabel-variabel lain yang ada dalam diri subjek yang dapat
mempengaruhi motivasi kerja – yang keberadaannya hanya dapat
disimpulkan berdasarkan pada variabel tergantung dan variabel-variabel
bebas - maka variabel ini berperanan sebagai variabel antara (intervening
variable) .

3. Klasifikasi Variabel Berdasar Posisi Variabel dalam Penelitian


Pengklasifikasian variabel ini terutama dilakukan pada penelitian
eksperimental. Ada 2 klasifikasi variabel, yaitu variabel aktif dan variabel
atribut. Variabel aktif (active variables) adalah variabel yang dimanipulasi.
Sedangkan variabel atribut adalah variabel yang diukur.
Manipulasi (manipulation) pada dasarnya adalah kegiatan memberikan
perlakuan yang berbeda kepada kelompok yang berbeda. Misalnya kepada
kelompok A diberikan perlakuan X, kepada kelompok B diberikan perlakuan
 ISIP4216/MODUL 4 4.7

Y, dan kepada kelompok C diberikan perlakuan Z, maka yang disebut


variabel aktif atau variabel manipulasi adalah X, Y, dan Z.
Sedangkan variabel atribut adalah variabel-variabel yang tidak dapat
atau setidaknya sulit dimanipulasi. Semua variabel karakteristik
manusia,seperti kecerdasan, sikap, jenis kelamin, status sosio ekonomik,
kebutuhan berprestasi, dan semacamnya adalah contoh variabel yang tidak
dapat dimanipulasi. Variabel-variabel tersebut sudah ada pada diri subjek
penelitian sebelum dia kita libatkan dalam penelitian dan tidak bisa kita ubah.
Variabel atribut bisa sekaligus menjadi variabel aktif. Contoh: variabel
kecemasan. Variabel kecemasan, secara mudah pastilah kita katakan sebagai
variabel yang sudah ada dalam diri subjek penelitian dan akan diukur atau
disebut variabel atribut. Tetapi kita juga bisa memanipulasi variabel ini,
misalnya dengan cara memberi tahu subjek pada kelompok A bahwa
pertanyaan-pertanyaan yang akan diajukan dalam penelitian nantinya sulit,
dan bahwa setiap perilaku subjek penelitian akan diamati dan dinilai.
Sementara kepada subjek kelompok B diminta untuk santai saja tidak perlu
cemas, karena dalam penelitian ini tidak ada salah dan benar. Pemberitahuan
ini, secara psikologis akan dapat mempengaruhi tingkat kecemasan subjek,
berbeda dengan kalau tidak diberi tahu apapun.

4. Klasifikasi Variabel Berdasar Nilai yang Dilekatkan pada Variabel


Pengklasifikasian variabel ini penting terutama ketika peneliti
merencanakan analisis data. Klasifikasi tersebut adalah variabel kontinu
(continuous variables) dan variabel kategorikal (categorical variables).
Variabel kontinu adalah variabel yang dapat dilekati nilai yang tersusun
berurutan. Sedangkan variabel kategorikal, biasa juga disebut dengan
variabel nominal, adalah variabel yang dilekati kategori yang didasarkan
pada definisi yang sudah dibuat atas variabel tersebut. Kategori yang
dilekatkan adalah ‟ada atau memiliki‟ dan ‟tidak ada atau tidak memiliki‟
karakteristik yang didefinisikan tersebut. Misalnya variabel jenis kelamin:
lelaki – perempuan; ras: kulit putih – kulit berwarna; status kerja: bekerja –
tidak bekerja; status perkawinan: kawin – belum kawin; dan sebagainya.
Pengidentifikasian variabel bukanlah pekerjaan yang mudah dilakukan.
Sering orang susah membedakan mana variabel tergantung dan mana
variabel bebas, mana variabel kendali atau kontrol, mana variabel rambang,
mana variabel moderator. Namun dengan latihan terus-menerus kesulitan ini
4.8 Metode Penelitian Sosial 

akan dapat diatasi. Jadi sekali lagi, banyak-banyaklah berlatih melakukan


penelitian (secara benar).
Sampai di sini Anda pasti sudah memahami secara lebih mendalam
tentang variabel penelitian.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
Anda sudah mengerti perbedaan antara pengetahuan dan ilmu
pengetahuan. Anda juga sudah mengerti cara mengidentifikasi dan
merumuskan masalah. Anda juga sudah memahami ragam-ragam pendekatan
penelitian. Sekarang, masih menggunakan masalah penelitian yang telah
Anda tetapkan, lakukan:
1) Identifikasi variabel-variabel penelitiannya
2) Klasifikasikan variabel-variabel tersebut.

Anda boleh mengerjakan sendiri, tetapi disarankan Anda mengerjakan-


nya bersama-sama dalam kelompok belajar Anda.

Petunjuk Jawaban Latihan

Keterampilan mengidentifikasi dan mengklasifikasi variabel penelitian


memerlukan kehati-hatian. Pelajarilah dengan teliti uraian materi Kegiatan
Belajar 1, kemudian diskusikan dalam kelompok belajar karena sangat
mungkin ada anggota kelompok belajar Anda yang sudah memiliki
pengalaman yang memadai dalam penelitian.

R A NG KU M AN
Penelitian apapun tidak dapat dilepaskan dari variabel penelitian.
Variabel penelitian tersebut pertama-tama harus diidentifikasi. Jumlah
variabel penelitian bergantung pada kompleksitas penelitian; makin
kompleks suatu penelitian makin banyak jumlah variabel, dan makin
sederhana suatu penelitian makin sedikit jumlah variabel penelitiannya.
Variabel-variabel penelitian tersebut setelah diidentifikasi harus
 ISIP4216/MODUL 4 4.9

diklasifikasi ke dalam klasifikasi-klasifikasi variabel. Klasifikasi


variabel bisa dilakukan berdasar nilai yang dilekatkan, berdasar
posisinya dalam penelitian, berdasar fungsinya dalam penelitian, dan
berdasar jenis data yang dikumpulkan.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Jumlah variabel dalam penelitian ditentukan oleh ....


A. tingkat kesulitan masalah penelitian yang akan diteliti
B. jenis variabel penelitiannya
C. tujuan penelitian
D. kompleksitas penelitian

2) Variabel ordinal adalah salah satu bentuk klasifikasi variabel berdasar ....
A. fungsinya dalam penelitian
B. posisinya dalam penelitian
C. nilai yang dilekatkan pada variabel
D. jenis data yang dikumpulkan

3) Variabel yang juga diduga memiliki pengaruh terhadap munculnya


variabel dependent disebut variabel ....
A. bebas
B. moderator
C. kendali
D. antara

4) Variabel- variabel yang mungkin dianggap berpengaruh terhadap


variabel dependent, disebut variabel ....
A. rambang
B. antara
C. kendali
D. moderator

5) Variabel kategorikal adalah salah satu bentuk klasifikasi variabel


berdasar ....
A. jenis data
B. nilai yang dilekatkan pada variabel
C. fungsinya dalam penelitian
D. posisinya dalam penelitian
4.10 Metode Penelitian Sosial 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ISIP4216/MODUL 4 4.11

Kegiatan Belajar 2

Desain Penelitian

S etelah mampu mengidentifikasi dan mengklasifikasi variabel-variabel


penelitian, marilah sekarang kita membahas tentang rangkaian kegiatan
penelitian berikutnya, yaitu tentang penyusunan desain penelitian. Dalam
melakukan penelitian, orang dapat menggunakan berbagai macam metode,
sehingga desain penelitian yang digunakan juga dapat beragam. Keputusan
mengenai desain apa yang dipakai akan tergantung pada : tujuan penelitian,
dan sifat masalah yang akan diteliti.

A. TUJUAN PENELITIAN

Tujuan penelitian adalah alat pemandu kegiatan penelitian. Apabila


tujuan penelitian sudah jelas dan spesifik, maka penelitian itu sudah memiliki
ruang lingkup dan arah yang jelas, sehingga perhatian penelitian dapat
diarahkan kepada „target area‟ yang pasti.

B. SIFAT MASALAH

Sifat masalah akan memainkan peranan utama dalam menentukan cara-


cara pendekatan yang cocok, dan akan menentukan desain penelitian yang
akan digunakan. Saat ini bermacam-macam desain penelitian berdasar sifat
masalah telah dikembangkan oleh para ahli, dan telah pula dibuat
penggolongannya. Desain-desain penelitian yang disusun berdasar sifat-sifat
masalah yang diteliti adalah desain penelitian berikut (lihat kembali tentang
ragam pendekatan penelitian pada Modul 2 , Kegiatan Belajar 2):
1. historis;
2. deskriptif;
3. perkembangan;
4. kasus dan penelitian lapangan;
5. korelasional;
6. kausal komparatif;
7. eksperimental sungguhan (true experimental research);
8. eksperimental semu (quasi experimental research); dan
9. tindakan (action research).
4.12 Metode Penelitian Sosial 

Marilah kita bahas satu-per-satu desain penelitian tersebut.

1. Penelitian Historis (historical research)

a. Tujuan penelitian
Desain penelitian historis digunakan jika suatu penelitian bertujuan
untuk membuat rekonstruksi masa lampau secara sistematik dan objektif,
dengan cara mengumpulkan, mengevaluasi, memverifikasi, dan menyintesis-
kan bukti-bukti untuk menegakkan fakta dan memperoleh simpulan yang
kuat. Seringkali penelitian historis dilakukan berkaitan dengan hipotesis-
hipotesis tertentu.

b. Ciri-ciri penelitian historis


Ada beberapa ciri penelitian historis, yaitu:
1) Penelitian historis lebih tergantung kepada data yang diobservasi
orang lain daripada yang diobservasi oleh peneliti sendiri. Dengan
demikian data penelitian historis yang baik akan dapat dihasilkan
oleh kerja yang cermat dalam menganalisis keotentikan, ketepatan,
dan pentingnya data atau sumber-sumber informasi yang digunakan.
2) Penelitian historis harus tertib-ketat, sistematik dan tuntas. Sering
ditemukan suatu penelitian yang dikatakan sebagai penelitian
historis pada kenyataannya hanyalah koleksi data atau informasi-
informasi yang tidak layak, tidak reliabel, dan berat sebelah.
3) Penelitian historis tergantung kepada dua macam data, yaitu data
primer dan data sekunder. Data primer diperoleh dari sumber
primer, yaitu peneliti secara langsung melakukan observasi atau
menyaksikan kejadian-kejadian yang dituliskan. Data sekunder
diperoleh dari sumber sekunder, yaitu peneliti mengambil informasi
dari hasil penelitian atau data orang lain. Di antara kedua sumber
data tersebut, data primer dipandang memiliki otoritas sebagai bukti
tangan pertama dan diberi prioritas dalam pengumpulan data.
4) Untuk menentukan bobot data, biasa dilakukan dua macam kritik,
yaitu kritik eksternal dan kritik internal. Kritik eksternal
menanyakan: “Apakah dokumen itu otentik”? Sedang kritik internal
menanyakan: “Apabila data itu otentik”? atau ”Apakah data tersebut
akurat dan relevan“? Kritik internal harus menguji motif,
kecenderungan berat sebelah, dan keterbatasan penulis yang
 ISIP4216/MODUL 4 4.13

mungkin melebih-lebihkan atau mengabaikan sesuatu dan


memberikan informasi yang palsu. Evaluasi kritis inilah yang
menyebabkan penelitian historis sangat tertib-ketat.
5) Walaupun penelitian historis mirip dengan penelaahan kepustakaan,
namun cara penelitian historis lebih tuntas, dan mencari informasi
dari sumber yang lebih luas. Penelitian historis juga menggali
informasi-informasi yang lebih tua daripada yang umum dituntut
dalam penelaahan kepustakaan, dan banyak juga menggali bahan-
bahan yang tidak diterbitkan yang tidak dikutip dalam bahan acuan
yang standar.

c. Langkah-langkah penelitian historis


Untuk dapat melaksanakan penelitian historis perlu dilakukan langkah-
langkah sebagai berikut:
1) Definisikan Masalah
Ajukan pertanyaan-pertanyaan berikut kepada diri sendiri!
a) Apakah pendekatan historis ini merupakan pendekatan terbaik bagi
masalah yang sedang diteliti?
b) Apakah data penting yang diperlukan mungkin diperoleh?
c) Apakah hasilnya nanti cukup memiliki nilai atau bermanfaat?
2) Rumuskan tujuan penelitian, dan jika mungkin, rumuskan hipotesis yang
akan memberi arah dan fokus bagi kegiatan penelitian itu.
3) Kumpulkan data, dengan selalu mengingat perbedaan antara sumber data
primer dan sumber data sekunder.
Keterampilan yang sangat penting dimiliki dalam penelitian historis
adalah cara pencatatan data. Pencatatan data dengan sistem kartu atau
dengan sistem lembaran, kedua-duanya dapat digunakan sesuai dengan
kemampuan Anda.
4) Evaluasi data yang diperoleh dengan melakukan kritik eksternal dan
kritik internal.
5) Susun laporan penelitiannya.
4.14 Metode Penelitian Sosial 

2. Penelitian Deskriptif (descriptive research)

a. Tujuan penelitian
Tujuan penelitian deskriptif adalah untuk membuat deskripsi secara
sistematik, faktual, dan akurat mengenai fakta-fakta dan sifat-sifat populasi
atau daerah tertentu.

b. Ciri-ciri penelitian deskriptif


Penelitian deskriptif memiliki ciri-ciri sebagai berikut.
1) Secara harfiah, penelitian deskriptif adalah penelitian yang
bermaksud untuk membuat deskripsi mengenai situasi-situasi atau
kejadian-kejadian. Dalam arti ini penelitian deskriptif adalah
akumulasi data dasar dalam bentuk deskripsi saja, tidak perlu
mencari atau menerangkan saling hubungan, menguji hipotesis,
membuat ramalan, atau mendapatkan makna dan implikasi. Tetapi
di antara para ahli penelitian tidak ada kesepakatan mengenai apa
sebenarnya yang disebut dengan penelitian deskriptif itu. Satu hal
yang disepakati adalah bahwa nama lain dari penelitian deskriptif
adalah penelitian survei.
2) Tujuan penelitian deskriptif adalah untuk:
a) mencari informasi faktual yang mendetail tentang gejala yang
ada,
b) mengidentifikasi masalah-masalah atau untuk mendapatkan
pengesahan keadaan dan praktek-praktek yang sedang
berlangsung,
c) membuat komparasi dan evaluasi,
d) mengetahui apa yang dikerjakan oleh orang-orang lain dalam
menangani masalah atau situasi yang sama agar dapat belajar
dari mereka untuk kepentingan pembuatan rencana dan
pengambilan keputusan di masa depan.

c. Langkah-langkah penelitian deskriptif


a) Definisikan dengan jelas dan spesifik tujuan yang akan dicapai,
fakta dan sifat- sifat apa saja yang perlu ditemukan.
b) Rancang cara pendekatannya. Berkaitan dengan hal ini, pertanyaan-
pertanyaan yang perlu Anda pastikan jawabannya adalah:
(1) bagaimana cara mengumpulkan data,
 ISIP4216/MODUL 4 4.15

(2) bagaimana cara menentukan sampel untuk menjamin agar


sampel representatif bagi populasinya,
(3) alat atau teknik observasi apa yang tersedia atau perlu dibuat,
(4) apakah metode pengumpulan data itu perlu diuji cobakan,
(5) apakah petugas pengumpul data perlu dilatih lebih dulu
c) Kumpulkan data
d) Susun laporan penelitiannya.

3. Penelitian Perkembangan (Developmental Research)

a. Tujuan penelitian
Tujuan penelitian perkembangan adalah untuk menyelidiki pola dan
perurutan pertumbuhan dan/atau perubahan sebagai fungsi waktu.

b. Ciri-ciri penelitian perkembangan


Penelitian perkembangan memiliki ciri-ciri sebagai berikut:
1) Penelitian perkembangan sering juga disebut dengan penelitian
longitudinal.
2) Memusatkan perhatian pada studi mengenai variabel-variabel dan
perkembangannya selama beberapa bulan atau tahun. Tugasnya
adalah menjawab pertanyaan-pertanyaan: “Bagaimanakah pola-pola
pertumbuhannya, lajunya, arahnya, urutan-urutannya, dan
bagaimana berbagai faktor berhubungan satu sama lain dan
mempengaruhi sifat-sifat perkembangan itu?”
3) Masalah sampling dalam penelitian perkembangan adalah kompleks
karena terbatasnya subjek yang dapat dilibatkan dan diikuti
perkembangannya dalam waktu yang lama. Berbagai faktor
mempengaruhi kehadiran subjek (attriction) dalam studi
longitudinal. Apabila masalah ini dapat diatasi dengan pemilihan
sampel pada suatu populasi yang stabil, maka masalah yang perlu
diperhatikan adalah „berat sebelah‟ yang tidak dikenali.
4) Tidak memungkinkan perbaikan dalam hal-hal teknis tanpa
kehilangan kontinuitas metode. Penelitian longitudinal juga
menuntut kontinuitas staf atau peneliti dan biaya untuk jangka
waktu panjang. Jika ketiga hal tersebut tidak dapat dijaga
kontinuitasnya, dikhawatirkan kualitas penelitian longitudinal akan
terpengaruh.
4.16 Metode Penelitian Sosial 

5) Studi-studi cross-sectional biasanya meliputi subjek lebih banyak


tetapi hanya mampu mendeskripsikan faktor-faktor perkembangan
yang lebih sedikit dibanding studi-studi longitudinal. Walaupun
metode longitudinal adalah satu-satunya metode yang dapat
langsung mempelajari perkembangan manusia, namun cara
pendekatan cross-sectional lebih murah dan lebih cepat karena
kurun waktu yang panjang diganti oleh pengambilan sampel dari
berbagai kelompok umur. Meskipun demikian, dalam metode cross-
sectional masalah sampling adalah masalah yang rumit karena anak-
anak yang berasal dari kelompok-kelompok umur yang berbeda-
beda mungkin tidak dapat dibandingkan satu sama lain. Untuk
membuat generalisasi intrinsik mengenai pola perkembangan dari
sampel anak-anak dan urutan umur ini mengandung risiko
mencampuradukkan perbedaan-perbedaan antar kelompok yang
timbul dari proses sampling.
6) Penelitian longitudinal memiliki kelemahan bahwa faktor-faktor
yang tidak dapat diramalkan mungkin masuk. Jika dilakukan
modifikasi atau membuat kecenderungan yang didasarkan pada
masa lampau, maka penelitian ini akan menjadi tidak sah. Pada
umumnya ramalan untuk jangka panjang hanya bersifat educated
guess, sementara ramalan untuk jangka pendek akan cenderung
lebih reliabel dan valid.

c. Langkah-langkah penelitian perkembangan atau longitudinal


1) Definisikan masalahnya atau rumuskan tujuan-tujuannya.
2) Lakukan penelaahan kepustakaan untuk menentukan garis dasar
informasi yang ada dan untuk membandingkan metodologi-
metodologi penelitian, termasuk alat-alat yang telah ada dan teknik-
teknik pengumpulan data yang telah dikembangkan.
3) Susun desain penelitian atau cara pendekatan penelitian.
4) Kumpulkan data.
5) Evaluasi data yang terkumpul.
6) Susun laporan mengenai hasil evaluasi tersebut.
 ISIP4216/MODUL 4 4.17

4. Penelitian Kasus dan Penelitian Lapangan (Case Study and Field


Research)

a. Tujuan penelitian
Tujuan penelitian kasus dan penelitian lapangan adalah untuk
mempelajari secara intensif latar belakang keadaan sekarang, dan interaksi
lingkungan suatu unit sosial, individu, kelompok, lembaga, atau masyarakat.

b. Contoh penelitian kasus dan penelitian lapangan


1) Studi-studi yang dilakukan oleh Piaget mengenai perkembangan
kognitif pada anak.
2) Studi secara mendalam mengenai seorang anak yang mengalami
ketidakmampuan belajar.
3) Studi secara intensif mengenai kebudayaan „kota dalam‟ serta
kondisi-kondisi kehidupannya pada suatu kota metropolitan.
4) Studi lapangan yang tuntas mengenai kebudayaan kelompok-
kelompok masyarakat pedalaman.

c. Ciri-ciri penelitian kasus dan penelitian lapangan


Penelitian kasus dan penelitian lapangan memiliki ciri-ciri sebagai
berikut.
1) Penelitian kasus adalah penelitian mendalam mengenai unit sosial
tertentu yang hasilnya merupakan gambaran yang lengkap dan
terorganisasi baik mengenai unit tersebut. Tergantung pada
tujuannya, ruang lingkup penelitian kasus mungkin mencakup
keseluruhan siklus kehidupan atau hanya segmen-segmen tertentu
saja. Penelitian-penelitian semacam itu mungkin mengonsentrasi-
kan diri pada faktor-faktor khusus tertentu atau dapat pula mencakup
keseluruhan faktor dan kejadian.
2) Dibanding dengan penelitian survei yang cenderung untuk meneliti
sejumlah kecil variabel pada unit yang besar, studi kasus cenderung
meneliti sejumlah unit kecil tetapi mengenai variabel-variabel dan
kondisi-kondisi yang besar jumlahnya.
4.18 Metode Penelitian Sosial 

d. Keunggulan
Beberapa keunggulan penelitian kasus, antara lain:
1) Penelitian-penelitian kasus terutama sangat berguna untuk
memperoleh informasi latar belakang guna perencanaan penelitian
yang lebih besar dalam ilmu-ilmu sosial. Karena penelitian kasus
bersifat intensif, maka penelitian kasus akan mampu mendeskripsi-
kan variabel-variabel penting, proses-proses, dan interaksi-interaksi
yang memerlukan perhatian yang luas,
2) Penelitian kasus seringkali merupakan dasar dan sumber hipotesis-
hipotesis penelitian lebih jauh,
3) Data yang diperoleh dari penelitian-penelitian kasus memberikan
contoh-contoh yang berguna untuk memberi ilustrasi mengenai
penemuan-penemuan yang digeneralisasikan dengan statistik.

e. Kelemahan
Beberapa kelemahan penelitian kasus, antara lain:
1) Karena fokusnya yang terbatas pada unit-unit yang kecil atau sedikit
jumlahnya, maka penelitian kasus representasinya bersifat terbatas.
Hasil penelitian kasus dan penelitian lapangan tidak mungkin
digeneralisasikan kepada populasinya, sebelum penelitian lanjutan
yang terfokus pada hipotesis-hipotesis tertentu dan menggunakan
sampel yang layak selesai dilakukan.
2) Penelitian kasus terutama sangat peka terhadap keberatsebelahan
subjektif. Kasusnya sendiri mungkin dipilih atas dasar sifat
dramatiknya dan bukan atas dasar sifat khasnya, atau karena kasus
itu cocok benar dengan konsep yang sebelumnya ada pada peneliti.
Jika pendapat selektif menentukan apakah data tertentu
diikutsertakan atau tidak, atau memberikan makna tinggi atau
rendah, atau bukan pada konteks yang lain, maka interpretasi
subjektif akan berpengaruh terhadap hasilnya.

f. Langkah-langkah penelitian kasus dan penelitian lapangan


1) Rumuskan tujuan yang akan dicapai. Apakah unit studinya, sifat-
sifat penelitiannya, saling hubungan yang ada, dan proses-proses
mana yang akan menuntun penelitian?
 ISIP4216/MODUL 4 4.19

2) Rancang cara pendekatannya. Bagaimana unit-unit itu akan dipilih,


mana yang tersedia, dan metode pengumpulan data apa yang akan
digunakan?
3) Kumpulkan data.
4) Organisasikan data dan informasi yang diperoleh menjadi
rekonstruksi unit studi yang koheren dan terpadu secara baik.
5) Susunlah laporannya dengan sekaligus mendiskusikan makna hasil
tersebut.

5. Penelitian Korelasional (Correlational Research)

a. Tujuan
Tujuan penelitian korelasional adalah untuk mendeteksi sejauh mana
variasi-variasi pada suatu faktor berkaitan dengan variasi-variasi pada
satu atau lebih faktor lain berdasarkan pada koefisien korelasi.

b. Contoh – contoh penelitian korelasional


1) Studi yang mempelajari tentang saling hubungan antara skor pada
tes masuk perguruan tinggi dengan indeks prestasi kumulatif (IPK).
2) Studi tentang saling hubungan antara kedisiplinan kerja dengan
kinerja karyawan atau pegawai.
3) Studi tentang saling hubungan antara gaya kepemimpinan dengan
kinerja pegawai.

c. Ciri-ciri penelitian korelasional


1) Penelitian korelasional cocok bila variabel-variabel yang diteliti
rumit dan/atau tidak dapat diteliti dengan metode eksperimental atau
tidak dapat dimanipulasi.
2) Studi korelasional memungkinkan pengukuran beberapa variabel
dan saling hubungan secara serentak dalam keadaan realistiknya.
3) Hasil penelitian adalah taraf atau tinggi-rendahnya saling hubungan
dan bukan ada atau tidaknya saling hubungan tersebut. Hal ini
berbeda dengan penelitian eksperimental, yang dapat memperoleh
hasil mengenai ada-tidaknya efek tertentu dari suatu treatment yang
diberikan.
4.20 Metode Penelitian Sosial 

d. Kelemahan–kelemahan
1) Hasilnya hanya mengidentifikasi apa sejalan atau berhubungan
dengan apa, tetapi tidak menunjukkan saling hubungan yang bersifat
kausal.
2) Jika dibandingkan dengan penelitian eksperimental, penelitian
korelasional kurang tertib-ketat, karena kurang melakukan kontrol
terhadap variabel-variabel bebas (independent variables).
3) Pola saling hubungan sering tak menentu dan kabur.
4) Sering merangsang penggunaannya sebagai semacam short-gun
approach, yaitu memasukkan berbagai data tanpa pilih-pilih dan
mempergunakan setiap interpretasi yang berguna atau bermakna.

e. Langkah-langkah penelitian korelasional


1) Definisikan masalah.
2) Lakukan penelaahan kepustakaan.
3) Rancang cara pendekatannya, yang meliputi:
a) Identifikasi variabel-variabel yang relevan,
b) Tentukan subjek yang setepat-tepatnya,
c) Susun alat ukur yang cocok,
d) Pilih metode korelasional yang cocok untuk masalah yang
sedang diteliti.
4) Kumpulkan data.
5) Analisis data yang telah terkumpul dan buat interpretasinya.
6) Tulis laporan penelitiannya.

6. Penelitian Kausal Komparatif (Causal Comparative Research)

a. Tujuan
Tujuan penelitian kausal komparatif adalah untuk menyelidiki
kemungkinan hubungan sebab-akibat dengan cara meneliti akibat yang
ada dan mencari kembali faktor-faktor yang mungkin menjadi penyebab
melalui data tertentu. Metode ini berlainan dengan metode eksperimental
yang mengumpulkan datanya pada waktu kini dalam kondisi yang
dikontrol.
 ISIP4216/MODUL 4 4.21

b. Contoh – contoh penelitian kausal komparatif


1) Penelitian mengenai faktor-faktor yang menjadi ciri-ciri pribadi
yang gampang dan tidak gampang mendapat kecelakaan berdasar
data yang berupa catatan-catatan yang ada pada perusahaan
asuransi.
2) Penelitian untuk menemukan ciri-ciri Kepala Daerah yang efektif
dengan mempergunakan data yang berupa catatan mengenai prestasi
kerja yang selengkap mungkin dari para Kepala Daerah (misalnya di
Wilayah Indonesia Bagian Tengah).
3) Penelitian untuk menemukan pola tingkah laku dan prestasi belajar
siswa SMP dengan cara mengumpulkan data deskriptif tentang
tingkah laku dan skor tes prestasi belajar siswa-siswa yang
bersangkutan mulai dari kelas 1 SD sampai dengan kelas III SMP.

c. Ciri – ciri penelitian kausal komparatif


Penelitian kausal komparatif bersifat ex-post-facto, artinya data
dikumpulkan setelah semua kejadian yang dipersoalkan berlangsung.
Peneliti mengambil satu atau lebih akibat (sebagai „dependent variable’)
dan menguji data itu dengan menelusuri kembali ke masa lampau untuk
mencari sebab-sebab, saling hubungan, dan maknanya.

d. Keunggulan-keunggulan
1) Metode ini baik untuk berbagai keadaan , apabila metode yang lebih
tepat yaitu metode eksperimental, tidak dapat digunakan. Metode
kausal komparatif digunakan apabila:
a) Tidak selalu mungkin memilih, mengontrol, dan memanipulasi
faktor-faktor yang perlu untuk menyelidiki hubungan sebab-
akibat secara langsung.
b) Pengontrolan terhadap semua variabel kecuali variabel bebas
sangat tidak realistik dan dibuat-buat, yang bisa mencegah
interaksi normal dengan variabel-variabel lain yang
berpengaruh.
c) Kontrol di laboratorium untuk berbagai tujuan penelitian
menjadi terlalu mahal, tidak praktis, atau dari sisi etika
diragukan/dipertanyakan.
4.22 Metode Penelitian Sosial 

2) Studi kausal komparatif menghasilkan informasi yang sangat


berguna mengenai sifat-sifat gejala yang dipersoalkan, yaitu
mengenai apa berhubungan dengan apa, dalam kondisi bagaimana,
pada urutan atau pola yang bagaimana, dan semacamnya.
3) Perbaikan-perbaikan dalam hal teknik, metode statistik, dan desain
dengan kontrol parsial, akhir-akhir ini telah membuat studi kausal
komparatif menjadi lebih dapat dipertanggungjawabkan.

e. Kelemahan-kelemahan
1) Kelemahan utama setiap desain ex-post-facto adalah tidak adanya
kontrol terhadap variabel bebas. Dalam batas-batas pemilihan yang
dapat dilakukan, peneliti harus mengambil fakta-fakta yang
dijumpainya tanpa kesempatan untuk mengatur kondisi-kondisinya
atau memanipulasi variabel-variabel yang mempengaruhi fakta-
fakta yang dijumpainya itu.
2) Untuk dapat mencapai kesimpulan yang sehat, peneliti harus
mempertimbangkan segala alasan yang mungkin ada atau hipotesis-
hipotesis saingan yang mungkin diajukan yang kemungkinan
mempengaruhi hasil-hasil yang dicapai. Sejauh peneliti dapat
membuat jastifikasi kesimpulannya terhadap alternatif-alternatif itu,
maka berarti dia berada pada posisi yang relatif kuat.
3) Sangat sukar memperoleh kepastian bahwa faktor-faktor penyebab
yang relevan telah benar-benar tercakup dalam kelompok faktor
yang sedang diteliti.
Pada kenyataannya, faktor penyebab bukanlah faktor tunggal
melainkan kombinasi dan interaksi antara berbagai faktor. Agar
dapat menghasilkan efek yang visual-objektif, faktor-faktor tersebut
harus berada dalam kondisi tertentu. Kenyataan sangat kompleks-
nya masalah ini menyebabkan peneliti harus benar-benar teliti dalam
mengambil keputusan.
4) Apabila saling hubungan antara dua variabel telah ditemukan,
mungkin sukar menentukan mana variabel sebab dan mana variabel
akibat.
5) Kenyataan bahwa dua atau lebih variabel saling berhubungan
tidaklah selalu berarti ada hubungan sebab akibat, karena mungkin
variabel-variabel tersebut berhubungan dengan variabel lain yang
tidak diketahui atau tidak terobservasi.
 ISIP4216/MODUL 4 4.23

6) Menggolong-golongkan subjek ke dalam kategori dikotomi


(misalnya kategori pandai dan bodoh, kreatif dan tidak kreatif, dan
semacamnya) untuk tujuan perbandingan akan menimbulkan
masalah karena kategori-kategori semacam itu sifatnya kabur,
bervariasi, dan tidak mantap. Seringkali penelitian yang demikian
itu tidak menghasilkan temuan yang berguna.
7) Studi komparatif dalam situasi alami tidak memungkinkan
pemilihan subjek secara terkontrol. Menempatkan kelompok yang
telah ada yang mempunyai banyak kesamaan kecuali dalam hal
yang berhubungan dengan variabel bebas, adalah sangat sukar.

f. Langkah-langkah penelitian kausal komparatif


1) Definisikan masalah.
2) Lakukan penelaahan pustaka.
3) Rumuskan hipotesis-hipotesis.
4) Rumuskan asumsi-asumsi yang mendasari hipotesis-hipotesis
tersebut serta prosedur-prosedur yang akan digunakan.
5) Rancang cara pendekatannya, yang meliputi:
a) pilihlah subjek-subjek yang akan digunakan dan sumber-
sumber yang relevan,
b) pilihlah teknik pengumpulan data yang akan digunakan,
c) tentukan kategori-kategori untuk mengklasifikasikan data yang
jelas, sesuai dengan tujuan studi, dan dapat menunjukkan
kesamaan atau saling hubungan.

7. Penelitian Eksperimental Sungguhan (True Experimental Research)

a. Tujuan
Tujuan penelitian eksperimental sungguhan adalah untuk menyelidiki
kemungkinan saling hubungan sebab-akibat dengan cara mengenakan kepada
satu atau lebih kelompok eksperimental dengan satu atau lebih kondisi
perlakuan dan membandingkan hasilnya dengan satu atau lebih kelompok
kontrol yang tidak disertai kondisi perlakuan.
4.24 Metode Penelitian Sosial 

b. Contoh- contoh penelitian eksperimental sungguhan


1) Penelitian untuk mengetahui efek program pencegahan
penyalahgunaan obat terhadap sikap murid-murid SMA dengan
menggunakan kelompok eksperimen (yang diperkenalkan dengan
program pencegahan) dengan kelompok kontrol (yang tidak
diperkenalkan dengan program pencegahan), dan dengan
menggunakan desain pretest –postest di mana hanya sebagian
siswa, yang diambil secara random, menerima pretest untuk
menentukan seberapa besarnya perubahan sikap itu dikatakan
disebabkan oleh pretesting atau oleh program pendidikan.
2) Penelitian untuk mengetahui efektivitas metode tutorial TAP
terhadap tingkat kelulusan TAP mahasiswa program studi
Administrasi Niaga – UT. Kelompok eksperimen adalah mahasiswa
Administrasi Niaga yang mengikuti tutorial TAP (yang diberi
metode tutorial dimaksud) dan kelompok kontrol adalah mahasiswa
yang mengikuti tutorial TAP yang tidak diberi atau menggunakan
metode tutorial TAP dimaksud. Efektivitas tutorial dilihat dengan
cara membandingkan nilai ujian TAP kedua kelompok tersebut.

c. Ciri-ciri penelitian eksperimental sungguhan


1) Menuntut pengaturan variabel-variabel dan kondisi-kondisi
eksperimental secara tertib-ketat, baik dengan kontrol atau
manipulasi langsung maupun dengan randomisasi (pengaturan
secara acak).
2) Secara khas menggunakan kelompok kontrol sebagai „garis dasar‟
untuk dibandingkan dengan kelompok-kelompok yang dikenai
perlakuan eksperimental.
3) Memusatkan usaha pada pengontrolan varians, dalam arti untuk:
a) memaksimalkan varians variabel yang berkaitan dengan
hipotesis penelitian,
b) meminimalkan varians variabel pengganggu atau yang tidak
diinginkan yang mungkin mempengaruhi hasil eksperimen
tetapi tidak menjadi tujuan penelitian,
c) meminimalkan varians kekeliruan termasuk apa yang disebut
kekeliruan pengukuran.
 ISIP4216/MODUL 4 4.25

Solusi terbaik adalah pemilihan subjek secara random, penempatan


subjek dalam kelompok secara random, dan penentuan perlakuan
eksperimental kepada kelompok juga secara random.
4) Internal validity adalah tujuan pertama metode eksperimental.
5) External validity adalah tujuan kedua metode eksperimental, yang
menanyakan „seberapa representatifkah temuan-temuan penelitian
ini dan seberapa besar hasil-hasilnya dapat digeneralisasikan
kepada subjek-subjek atau kondisi-kondisi semacam?‟
6) Dalam desain eksperimental klasik, semua variabel penting
diusahakan agar konstan, kecuali variabel perlakuan yang secara
sengaja dimanipulasi atau dibiarkan bervariasi.
Kemajuan-kemajuan metodologi, misalnya desain faktorial dan
analisis varians telah memungkinkan peneliti untuk memanipulasi
atau membiarkan bervariasi lebih dari satu variabel, dan sekaligus
menggunakan lebih dari satu kelompok eksperimen. Kondisi ini
memungkinkan untuk secara serempak menentukan:
a) efek variabel bebas (independent variables) utama (perlakuan),
b) variasi yang berkaitan dengan variabel yang digunakan untuk
membuat klasifikasi,
c) interaksi antara kombinasi variabel bebas dan atau yang
digunakan untuk membuat klasifikasi tertentu.
7) Walaupun cara pendekatan eksperimental adalah pendekatan yang
paling kuat karena cara ini memungkinkan untuk mengontrol
variabel-variabel yang relevan, namun cara ini juga paling restriktif
dan artifisial (dibuat-buat). Ciri inilah yang merupakan kelemahan
utama kalau metode ini dikenakan kepada manusia dalam dunianya
karena manusia sering berbuat lain apabila tingkah lakunya dibatasi
secara artifisial, dimanipulasi, diobservasi secara sistematik, atau
dievaluasi.

d. Langkah-langkah penelitian eksperimental sungguhan


1) Lakukan survei kepustakaan yang relevan bagi masalah yang akan
diteliti.
2) Identifikasi dan definisikan masalah.
3) Rumuskan hipotesis berdasarkan hasil telaah pustaka.
4) Definisikan pengertian-pengertian dasar dan variabel-variabel
utama.
4.26 Metode Penelitian Sosial 

5) Susun rencana eksperimen:


a) identifikasi macam-macam variabel yang relevan,
b) identifikasi variabel-variabel non-eksperimental yang mungkin
mencemarkan eksperimen, dan tentukan bagaimana caranya
mengontrol variabel-variabel tersebut,
c) tentukan desain eksperimennya,
d) pilih subjek yang representatif bagi populasi tertentu, tentukan
siapa-siapa yang masuk kelompok kontrol dan siapa-siapa yang
masuk kelompok eksperimen,
e) terapkan perlakuan,
f) susun alat untuk mengukur hasil eksperimen dan validasikan
alat tersebut,
g) rancang prosedur pengumpulan data, dan jika mungkin lakukan
pilot atau trial-run-test untuk menyempurnakan alat pengukur
atau desain eksperimennya,
h) rumuskan hipotesis nolnya.
6) Laksanakan eksperimen.
7) Aturlah data kasar itu dalam cara yang mempermudah analisis
selanjutnya; tempatkan dalam desain yang memungkinkan
memperhitungkan efek yang diperkirakan ada.
8) Terapkan tes signifikansi untuk menentukan taraf signifikansi
hasilnya.
9) Buatlah interpretasi mengenai hasil testing, berikan diskusi secara
lengkap, dan tulislah laporannya.

Karena metode eksperimen sangat penting peranannya dalam Metode


Penelitian, pada kegiatan belajar berikutnya materi ini akan dibahas lebih
mendalam.

8. Penelitian Eksperimental Semu (Quasi – Experimental Research)

a. Tujuan
Tujuan penelitian eksperimental semu adalah untuk memperoleh
informasi yang merupakan perkiraan bagi informasi yang dapat
diperoleh dengan eksperimen yang sebenarnya dalam keadaan yang
tidak memungkinkan untuk mengontrol dan atau memanipulasi semua
variabel yang relevan. Peneliti harus dengan jelas mengerti kompromi-
 ISIP4216/MODUL 4 4.27

kompromi apa yang ada pada internal validity dan external validity
desainnya dan berbuat sesuai dengan keterbatasan-keterbatasan tersebut.

b. Contoh – contoh penelitian eksperimental semu


1) Penelitian untuk mengetahui efek mengikuti tutorial online terhadap
tingkat kelulusan UAS mahasiswa UT. Bentuk penelitian ini dipilih
karena peneliti tidak dapat menentukan - secara random – siapa-
siapa mahasiswa yang memperoleh perlakuan (tutorial online) atau
mengawasi waktu-waktu mahasiswa mengikuti tutorial online.
2) Penelitian untuk mengetahui efek kampanye pimpinan partai
terhadap hasil perolehan suara partai tersebut di suatu provinsi.
Bentuk penelitian ini dipilih karena peneliti tidak dapat mengontrol
siapa-siapa yang hadir waktu kampanye, siapa-siapa yang tidak
hadir waktu kampanye, dan siapa-siapa yang memilih pada waktu
pemilihan umum.

c. Ciri-ciri penelitian eksperimental semu


1) Penelitian eksperimental semu umumnya meneliti hal-hal yang
berkaitan dengan keadaan praktis, yang di dalamnya tidak mungkin
dilakukan kontrol terhadap semua variabel yang relevan.
Dalam hal ini peneliti harus mengusahakan semaksimal mungkin
untuk mencapai ketertiban penelitian eksperimental yang
sebenarnya. Karenanya, penelitian ini ditandai oleh metode kontrol
parsial berdasar atas identifikasi secara hati-hati mengenai faktor-
faktor yang mempengaruhi internal & external validity.
2) Perbedaan antara penelitian eksperimental sungguhan dengan
penelitian eksperimental semu adalah kecil, terutama kalau yang
dipergunakan sebagai subjek adalah manusia.
3) Walaupun penelitian tindakan (action research) bisa mempunyai
status eksperimental semu, namun seringkali penelitian tersebut
sangat tidak formal sehingga perlu diberi kategori sendiri. Sekali
rencana penelitian telah dengan sistematik menguji masalah
validitas – bergerak menjauhi alam intuitif dan eksploratori
(eksplorasi), maka metode penelitian eksperimental telah mulai
terwujud.
4.28 Metode Penelitian Sosial 

d. Langkah-langkah penelitian eksperimental semu


Langkah–langkah pokok dalam melaksanakan penelitian eksperimental
semu sama dengan langkah-langkah dalam melakukan penelitian
eksperimental sungguhan. Hanya saja, dalam penelitian eksperimental
semu diperlukan pengakuan yang hati-hati dan teliti terhadap masing-
masing keterbatasan validitas internal dan eksternal.

9. Penelitian Tindakan (Action Research)

a. Tujuan
Penelitian tindakan bertujuan mengembangkan keterampilan-
keterampilan baru atau cara pendekatan baru dan untuk memecahkan
masalah dengan penerapan langsung pada dunia kerja atau dunia aktual
lainnya.

b. Contoh – contoh penelitian tindakan


1) Program pelatihan atau inservice training yang ditujukan untuk
memberikan keterampilan menulis soal ujian uraian bagi dosen-
dosen UT. Setelah satu tahun atau dua semester diteliti seberapa
banyak keterampilan yang telah dimiliki, kemudian di evaluasi
perlu-tidaknya diberikan program-program latihan lanjutan.
2) Program pelatihan yang ditujukan untuk memecahkan masalah
apatisme dalam penggunaan teknologi informasi modern.
3) Program pengembangan organisasi yang ditujukan untuk memecah-
kan masalah-masalah yang menyebabkan menurunnya produktivitas
kerja.

c. Ciri-ciri penelitian tindakan


1) Praktis dan langsung relevan untuk situasi aktual dalam dunia kerja
2) Menyediakan kerangka kerja yang teratur untuk pemecahan
masalah dan perkembangan- perkembangan baru yang lebih baik
daripada cara pendekatan impresionistik dan fragmentaris.
Penelitian tindakan juga bersifat empiris, dalam arti bahwa
penelitian tersebut mendasarkan diri pada observasi aktual dan data
mengenai perilaku , dan tidak berdasar pada pendapat subjektif yang
didasarkan pada pengalaman masa lalu.
 ISIP4216/MODUL 4 4.29

3) Fleksibel dan adaptif, membolehkan adanya perubahan-perubahan


selama masa penelitiannya dan mengorbankan kontrol untuk
kepentingan on-the-spot experimentation dan inovasi.
4) Walaupun berusaha secara sistematik, namun penelitian tindakan
kurang tertib ilmiah, karenanya validitas internal dan eksternalnya
lemah. Tujuannya situasional, sampelnya terbatas dan tidak
representatif, dan kontrolnya terhadap variabel bebas sangat kecil.
Karena itu, hasil-hasil penelitiannya, walaupun berguna dalam
dimensi praktis tetapi tidak secara langsung memberi sumbangan
ilmiah.

d. Langkah – langkah penelitian tindakan


1) Definisikan masalahnya atau tetapkan tujuannya.
2) Lakukan penelaahan kepustakaan untuk mengetahui apakah orang-
orang lain telah menjumpai masalah yang sama atau telah mencapai
tujuan yang berhubungan dengan yang akan dicapai dalam
penelitian itu.
3) Rumuskan hipotesis atau strategi pendekatan dalam bahasa yang
jelas dan spesifik.
4) Aturlah research setting nya dan jelaskan prosedur lengkap dengan
kondisi-kondisinya.
5) Tentukan kriteria evaluasi, teknik pengukuran, dan lain-lain sarana
untuk mendapatkan umpan balik yang berguna.
6) Analisis data yang terkumpul, dan evaluasi hasilnya.
7) Tulis laporannya.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
Anda sudah mengklasifikasi variabel-variabel penelitian yang akan
Anda lakukan. Sekarang lanjutkan diskusi Anda bersama teman-teman
sekelompok belajar untuk menyusun desain penelitian yang tepat untuk
mencari jawab atau menemukan pemecahan masalah yang sedang Anda teliti.
Deskripsikan langkah-langkah penelitian Anda secara jelas sehingga
benar-benar dapat dijadikan pedoman langkah penelitian.
4.30 Metode Penelitian Sosial 

Petunjuk Jawaban Latihan

Perhatikan jenis pendekatan penelitian yang Anda pilih. Pastikan bahwa


desain penelitian yang Anda susun sudah selaras dengan tujuan dan sifat
penelitian.

R A NG KU M AN
Desain penelitian adalah sebuah rencana, sebuah garis besar tentang
„bagaimana peneliti akan memahami‟ bentuk hubungan antara variabel
yang ditelitinya. Desain penelitian dirancang untuk menjawab
pertanyaan dan atau menguji hipotesis penelitian, sehingga jika suatu
desain penelitian tidak dapat menjawab pertanyaan atau mengetes
hipotesis maka tentu saja tidak dapat disebut sebagai desain penelitian.
Jadi desain penelitian adalah semacam pedoman yang memuat tentang
„do and don’t list‟ dalam kegiatan penelitian. Dengan desain penelitian
peneliti akan tertuntun untuk melakukan ini, tidak melakukan itu,
mengabaikan ini, berhati-hati dengan itu, dan seterusnya.
Dalam melakukan penelitian, orang dapat menggunakan berbagai
macam metode, sehingga desain penelitian yang digunakan juga dapat
beragam. Keputusan mengenai desain penelitian apa yang dipakai akan
tergantung pada: tujuan penelitian, dan sifat masalah yang akan diteliti.
Desain-desain penelitian yang disusun berdasar sifat-sifat masalah
meliputi desain penelitian: historis, deskriptif, perkembangan, kasus dan
penelitian lapangan, korelasional, kausal komparatif, eksperimental
sungguhan (true experimental research), eksperimental semu (quasi
experimental research), dan penelitian tindakan (action research).

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Bentuk desain penelitian ditentukan oleh ....


A. masalah penelitian
B. tujuan penelitian
C. data penelitian
D. pendekatan penelitian
 ISIP4216/MODUL 4 4.31

2) Penelitian yang bertujuan untuk menemukan pendekatan baru dan


digunakan secara langsung untuk memecahkan masalah, adalah
penelitian ....
A. eksperimental semu
B. kausal komparatif
C. korelasional
D. tindakan

3) Penelitian longitudinal adalah nama lain dari penelitian ....


A. historis
B. perkembangan
C. tindakan
D. eksperimental

4) Salah satu masalah rumit dalam penelitian perkembangan adalah ....


A. analisis data
B. kehadiran subjek penelitian
C. lamanya waktu studi
D. pengumpulan data

5) Penelitian eksperimen semu tepat digunakan jika peneliti ....


A. tidak memiliki banyak waktu
B. dana yang tersedia kurang memadai
C. variabel-variabel yang mungkin berpengaruh tidak
mungkin dikontrol semuanya
D. subjek penelitian kurang

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
4.32 Metode Penelitian Sosial 

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ISIP4216/MODUL 4 4.33

Kegiatan Belajar 3

Desain Penelitian Eksperimental

P enelitian eksperimental pada umumnya dianggap sebagai penelitian yang


memberikan informasi paling mantap, baik dipandang dari aspek
validitas internal (internal validity) maupun validitas eksternal (external
validity). Kalau diteliti – ternyata banyak penelitian yang dikatakan penelitian
eksperimental – terutama dalam ilmu-ilmu sosial – yang tidak benar-benar
memenuhi syarat penelitian eksperimental, yang karenanya tidak dapat
disebut sebagai penelitian eksperimental .
Ada pula penelitian yang mengandung beberapa ciri penelitian
eksperimental – tetapi dalam jumlah kecil atau sedikit – yang karenanya
penelitian ini tetap tidak dapat dikatakan sebagai penelitian eksperimental.
Penelitian semacam ini disebut penelitian pra-eksperimental.
Selain itu, ada pula penelitian yang diusahakan untuk memenuhi syarat-
syarat penelitian eksperimental , namun taraf ketercapaiannya tidak cukup
memadai. Penelitian semacam ini tidak dapat dikatakan sebagai penelitian
eksperimental melainkan disebut penelitian eksperimental semu.
Dalam Kegiatan Belajar 3 ini akan dibahas sejumlah desain penelitian
yang bersifat pra-eksperimental, eksperimental sungguhan (true-
experimental research), dan eksperimental semu (quasi-experimental
research).

A. DESAIN-DESAIN PENELITIAN PRA-EKSPERIMENTAL (PRE-


EXPERIEMENTAL RESEARCH DESIGNS)

Ada beberapa desain pra-eksperimental yang biasa digunakan, yaitu:

1. The One – Shot Case Study


Dalam desain ini, suatu kelompok dikenakan perlakuan atau treatment
atau perlakuan tertentu, kemudian dilakukan pengukuran terhadap variabel
tergantung, yaitu efek atau pengaruh dari perlakuan yang diberikan tersebut
(post-test).
4.34 Metode Penelitian Sosial 

Desain penelitiannya, dapat digambarkan sebagai berikut.

Treatment Post-test

X T2

Contoh
Eksperimen yang dilakukan untuk menguji apakah metode diskusi dalam
tutorial adalah metode yang efektif.

a. Prosedur
1) Kenakan perlakuan X, yaitu metode diskusi, kepada subjek – yaitu
peserta tutorial di kelas A – untuk jangka waktu tertentu.
2) Berikan tes T2, yaitu post-test, untuk mengukur prestasi tutorial, dan
hitung mean atau rerata nilainya.

b. Kelemahan
1) Penelitian seperti yang dicontohkan di atas sama sekali tidak ada kontrol
dan tidak ada validitas internal (internal validity.). Sifatnya yang ‟cepat
dan mudah‟ menyebabkan desain ini sering digunakan untuk meneliti
suatu pendekatan yang inovatif, yang sebenarnya kesimpulannya bisa
menyesatkan.
2) Tidak ada dasar unuk melakukan komparasi, kecuali secara implisit,
intuitif, dan impresionistik.
3) Cara semacam ini biasanya mengandung ‟error of misplaced precision’
atau kehati-hatian atau kecermatan yang dilakukan dengan sebaik-
baiknya hanya untuk tujuan mengumpulkan data yang kesimpulannya
bersifat impersionistik dan tidak cermat.
4) Usaha untuk menggunakan tes-tes baku sebagai ganti kelompok kontrol
tidak banyak menolong, karena variabel lain yang juga menjadi sumber
perbedaan hasil, cukup banyak.

c. Keuntungan
Desain penelitian ini mungkin berguna untuk menjajagi masalah-
masalah yang mungkin dapat diteliti atau untuk mengembangkan gagasan-
gagasan atau inovasi-inovasi tertentu, misalnya dalam action research.
Tetapi desain ini sama sekali tidak mengantarkan kita untuk sampai pada
 ISIP4216/MODUL 4 4.35

kesimpulan yang dapat dipertahankan dalam penelitian. Bahaya yang


mungkin timbul adalah bahwa orang akan membuat jastifikasi mengenai apa
yang dilakukan semata-mata atas dasar bukti-bukti impresionistik.

2. One – Group Pretest – Posttest Design


Dalam desain ini digunakan satu kelompok subjek. Pertama-tama
dilakukan pengukuran, lalu dikenakan perlakuan untuk jangka waktu tertentu,
kemudian dilakukan pengukuran untuk kedua kalinya.

Pretest Treatment Posttest

T1 X T2

Contoh
Masalah yang sama pada contoh penelitian 1, yaitu penggunaan metode
diskusi dalam tutorial.

a. Prosedur
1) Kenakan T1, yaitu pretest, untuk mengukur mean prestasi tutorial
sebelum subjek diajar dengan metode diskusi.
2) Kenakan treatment, yaitu metode diskusi untuk jangka waktu tertentu.
3) Berikan T2, yaitu posttest, untuk mengukur mean pestasi tutorial setelah
subjek dikenakan variabel eksperimental X.
4) Bandingkan T1 dan T2 untuk menentukan seberapa jauh perbedaan
prestasi tutorial – jika sekiranya ada – sebagai akibat dari digunakannya
metode diskusi.
5) Terapkan tes statistik yang cocok – dalam hal ini t test – untuk
menentukan apakah perbedaan itu signifikan.

b. Kelemahan
1) Tidak ada jaminan bahwa X adalah satu-satunya faktor –atau bahkan
faktor utama – yang menimbulkan perbedaan antara T1 dan T2.
2) Ada beberapa hipotesis tandingan yang mungkin diajukan – atau yang
merupakan ’probable error’, yaitu:
a) History, misalnya selama mendapat treatment sebagian subjek
pindah ke rumah yang fasilitas belajarnya lebih baik, atau orang tua
mereka lebih mengawasi kegiatan belajar mereka.
4.36 Metode Penelitian Sosial 

b) Maturation , misalnya mereka menjadi lebih dewasa, atau lelah, atau


menjadi kurang menaruh perhatian, atau menjadi lebih antusias.
c) Testing effect, pengalaman dengan T1 itu sendiri mungkin telah
meningkatkan motivasi belajar, atau mengubah sikap, atau
merangsang persaingan dengan mahasiswa peserta tutor lain.
d) Changing effect of instrumentation, setiap perubahan pada tes, cara
scoring, teknik observasi atau wawancara, menyebabkan T1 berbeda
dengan T2.
e) Statistic regression, suatu hal yang tidak dapat dihindari kelompok-
kelompok yang dibandingkan dalam pretest dan posttest, adalah
kelompok ekstrim.
f) Selection biases and mortality, apabila subjek yang sama tidak
mengambil kedua tes itu, yaitu T1 dan T2, perbedaan yang ada,
mungkin disebabkan oleh sifat-sifat yang tak terkontrol yang
berkaitan dengan perbedaan itu.

c. Keuntungan
Pretest pada dasarnya memberikan landasan untuk membuat komparasi
prestasi subjek yang sama sebelum dan sesudah dikenai treatment.
Desain ini juga memungkinkan untuk mengontrol selection variable dan
mortality variable jika subjek yang sama mengambil T1 dan T2.

3. The Static Group Comparison: Randomized Control Group Only


Design
Dalam desain ini sekelompok subjek yang diambil dari populasi tertentu
dikelompokkan secara acak (random) menjadi dua kelompok, yaitu
kelompok eksperimen dan kelompok kontrol. Kelompok eksperimen dikenai
variabel treatment tertentu dalam jangka waktu tertentu, lalu kedua
kelompok itu dikenai pengukuran yang sama. Perbedaan efek yang timbul
dianggap bersumber dari variabel treatment. Desain ini dapat digambarkan
sebagai berikut.

Pretest Treatment Posttest


Kelompok Eksperimen X T2
Kelompok Kontrol T2
 ISIP4216/MODUL 4 4.37

a. Prosedur
1) Pilih sejumlah subjek dari suatu populasi secara random.
2) Kelompokkan subjek tersebut menjadi dua kelompok, yaitu
kelompok eksperimen dan kelompok kontrol, secara random pula.
3) Pertahankan agar kondisi-kondisi yang ada pada kedua kelompok itu
tetap sama, kecuali satu hal, yaitu kelompok eksperimen dikenai variabel
eksperimen X.
4) Kenakan tes T2, yaitu variabel dependent pada kedua kelompok itu.
5) Hitung mean masing-masing kelompok, yaitu T2ē dan T2ċ, dan cari
perbedaan antara dua mean itu. Jadi T2ē - T2ċ
6) Lakukan uji statistik untuk menguji apakah perbedaan itu signifikan,
yaitu cukup besar untuk menolak hipotesis nol.

b. Validitas
Dengan menempatkan masing-masing subjek secara random ke dalam
salah satu dari kedua kelompok itu, peneliti dapat menyatakan bahwa kedua
kelompok itu pada awal penelitian adalah setara atau sama. Dengan cara
demikian, beberapa faktor pengganggu dapat dikontrol, walaupun tidak dapat
diperhitungkan efeknya. Beberapa faktor pengganggu tersebut, antara lain:
1) history,
2) maturation,
3) testing,
4) instrumentation,
5) regresi statistikal,
6) seleksi,
7) mortalitas eksperimental,
8) interaksi antar faktor.

1) History
Jika pengukuran pertama misalnya dilakukan pada bulan Januari 2005
dan pengukuran kedua dilakukan 6 bulan kemudian, kemungkinan dapat
terjadi sesuatu terhadap subjek eksperimen. Jadi – selama kurun waktu
6 bulan itu - ada saja kemungkinan terjadi pengaruh lain selain perlakuan
atau treatment.
4.38 Metode Penelitian Sosial 

2) Maturation
Selama masa eksperimen perubahan pada diri subjek eksperimen sangat
mungkin terjadi. Misalnya bertambah usia, menjadi bosan, lelah, lapar,
dan sebagainya. Perubahan ini akan dapat menghasilkan pengaruh lain
selain perlakuan atau treatment.

3) Testing
Pengalaman mengikuti tes awal akan memungkinkan subjek
memperoleh pengalaman setelah menjawab soal-soal tes. Akibatnya,
bisa muncul pengaruh lain yang bukan perlakuan atau treatment.

4) Regresi Statistikal
Faktor pengganggu ini dapat terjadi akibat ketidakcermatan dalam
memilih kelompok. Misalnya kelompok yang dipilih terdiri dari subjek
yang memiliki kemampuan jauh lebih tinggi, maka pada tes berikutnya
hasilnya akan cenderung turun atau lebih rendah. Akibatnya, hasil yang
diperoleh bukanlah hasil yang kita harapkan muncul karena pengaruh
perlakuan atau treatment.

5) Seleksi
Kemungkinan terjadi gangguan akibat seleksi akan terjadi apabila
kelompok yang kita bandingkan sejak awal sudah ‟berbeda‟, sehingga
dengan sendirinya pengaruh perlakuan atau treatment juga akan berbeda
(tetapi perbedaannya bukan karena perlakuan).

6) Mortalitas Eksperimental
Selama waktu eksperimen, bisa saja terjadi sebagian subjek eksperimen
mengundurkan diri atau meninggal dunia. Jumlah yang mengundurkan
diri atau meninggal dunia itu tidak mungkin sama antara kelompok
eksperimen dengan kelompok kontrol, sehingga kedua kelompok itu
tidak setara lagi. Perbedaan ini akan menimbulkan pengaruh yang bukan
berasal dari perlakuan.

7) Interaksi antar Faktor


Satu atau lebih faktor pengganggu yang mengancam validitas tersebut di
atas dapat saja beroperasi secara bersama-sama, yang dapat menimbul-
 ISIP4216/MODUL 4 4.39

kan ancaman yang serius terhadap hasil perlakuan atau treatment yang
diberikan.

Meskipun demikian, desain ini berguna terutama apabila pretest tidak


dapat dilakukan, misalnya karena terlalu mahal. Desain ini juga sangat
berguna apabila anonymity perlu dipertahankan, atau apabila pretest
berhubungan dengan treatment yang diberikan.

B. DESAIN –DESAIN EKSPERIMENTAL SUNGGUHAN


(TRUE EXPERIMENTAL RESEARCH DESIGNS)

1. Randomized Control – Group Pretest – Posttest Design


Dalam desain ini sekelompok subjek yang diambil dari populasi tertentu
dikelompokkan secara acak (random) menjadi dua kelompok, yaitu
kelompok eksperimen dan kelompok kontrol. Kelompok eksperimen dikenai
variabel treatment tertentu dalam jangka waktu tertentu, kelompok kontrol
tidak diberi perlakuan. Lalu kedua kelompok itu dikenai pengukuran yang
sama. Desain ini dapat digambarkan sebagai berikut:

Pretest Treatment Posttest


Kelompok Eksperimen T1 X T2
Kelompok Kontrol T1 T2

a. Prosedur
1) Pilih sejumlah subjek secara random dari suatu populasi
2) Secara random kelompokkan subjek menjadi dua kelompok, yaitu
kelompok eksperimen dan kelompok kontrol. Kelompok eksperimen
dikenai perlakuan X sementara kelompok kontrol tidak diberi perlakuan
X.
3) Berikan pretest T1 untuk mengukur variabel tergantung (dependent
variable) pada kedua kelompok itu, lalu hitung mean masing-masing
kelompok.
4) Jaga agar kondisi kedua kelompok tersebut tetap sama, kecuali pada satu
hal yaitu kelompok eksperimen dikenai perlakuan X untuk jangka waktu
tertentu.
5) Berikan posttest T2 kepada kedua kelompok tersebut untuk mengukur
variabel tergantung, lalu hitung mean masing-masing kelompok.
4.40 Metode Penelitian Sosial 

6) Hitung perbedaan antara hasil pretest T1 dengan posttest T2 untuk


masing-masing kelompok. Jadi (T2ē – T1ē) dan (T2ċ – T1ċ).
7) Bandingkan perbedaan-perbedaan tersebut, untuk menentukan apakah
penerapan perlakuan X itu berkaitan dengan perubahan yang lebih besar
pada kelompok eksperimental. Jadi (T2ē – T1ē) - (T2ċ – T1ċ).
Kenakan uji statistik yang cocok untuk desain ini untuk menentukan
apakah perbedaan itu signifikan .

b. Perluasan desain
Desain ini dapat diperluas dengan melibatkan lebih dari satu variabel
bebas. Misalnya penelitian tentang dua model kemasan produk, yang dalam
bentuk bagan dapat digambarkan sebagai berikut.

Pretest Treatment Posttest


Kelompok Eksperimen 1 T1 Xa (model 1) T2
Kelompok Eksperimen 2 T1 Xb (model 2) T2
Kelompok Kontrol T1 T2

Pada kasus di atas, kesimpulan-kesimpulan tentang efek diferensial


antara model 1 dengan model 2 dapat dicapai tanpa menggunakan kelompok
kontrol. Tetapi kesimpulan tentang kedua model tersebut akan menjadi lebih
kuat jika diambil dengan menggunakan kelompok kontrol sebagai
pembanding.

c. Validitas Internal
1) Pada umumnya validitas internal desain ini lebih tinggi. Variasi antar –
sesi, yaitu extranious variables yang muncul antara T1 dan T2, telah
dikontrol karena variabel tersebut mempengaruhi semua kelompok yang
diteliti ,secara sama.
2) Tetapi variabel intra – sesi mungkin menimbulkan masalah. Variasi yang
mungkin timbul adalah pengalaman-pengalaman yang dimiliki oleh
kelompok eksperimen dan kelompok kontrol ketika kelompok tersebut
dites dan diberi perlakuan secara terpisah. Misalnya adanya perbedaan
kondisi ruangan, fasilitas ruangan, alat-alatnya, petugasnya, dan cara
menyampaikan petunjuk.
3) Untuk mengontrol perbedaan instrumental intra – sesi, perlu digunakan
instrumen baku, penugasan observers atau raters secara random – atau
 ISIP4216/MODUL 4 4.41

kalau mungkin dilakukan pada satu sesi saja. Idealnya, observers atau
raters tidak mengetahui kelompok mana yang sedang mereka hadapi,
karena apabila mereka tahu maka mungkin akan muncul bias yang dapat
mempengaruhi observasi atau ratingnya.
4) Berbagai extranious variables yang dapat dikontrol, antara lain:
a) differential selection dikontrol dengan pemilihan secara random
b) efek maturation dan pretesting terjadi secara sama pada semua
kelompok
c) differential mortality untuk pola-pola non-random dapat
diperhitungkan
d) statistical regression dapat dikontrol apabila subjek-subjek yang
mendapat skor ekstrim ditempatkan dalam kelompok-kelompok
secara random. Dalam hal ini statistical regression akan terjadi,
secara sama, pada semua kelompok.

d. Validitas Eksternal
Adalah seberapa jauh hasil eksperimen dapat diberlakukan
(digeneralisasikan) kepada subjek dari populasi dan kondisi lingkungan
lainnya. Artinya, pada subjek yang mana dan dalam kondisi yang
bagaimanakah eksperimen kita akan menemukan hasil yang sama?

Ada dua bentuk validitas eksternal, yaitu validitas populasi dan validitas
ekologi.
1) Validitas Populasi
a) Populasi akses
Populasi akses adalah subjek penelitian yang karakteristiknya sama
dengan populasi yang menjadi target penelitian kita.
b) Populasi target
Populasi target adalah populasi yang menjadi target generalisasi hasil
eksperimen kita.
Pertanyaan-pertanyaan yang harus dijawab antara lain:
a) Apakah hasil penelitiannya memungkinkan generalisasi yang valid
terhadap subjek-subjek dan kondisi-kondisi yang diwakili oleh penelitian
ini?
b) Apakah extraneous variables dapat berinteraksi dengan variabel
eksperimental sehingga menyebabkan subjek dalam sampel itu tidak lagi
representatif bagi populasinya?
4.42 Metode Penelitian Sosial 

c) Dapatkah dinyatakan bahwa efek X pada subjek dalam sampel akan


sama kalau dikenakan kepada subjek-subjek lain dalam populasi lain
yang tidak berpartisipasi dalam eksperimen?

2) Validitas Ekologi
Validitas Ekologi adalah validitas yang berkait dengan pertanyaan
„dalam kondisi lingkungan yang bagaimanakah eksperimen kita akan
menghasilkan hasil yang sama?‟
Beberapa kemungkinan ancaman terhadap validitas eksternal:
a) Interaksi antara pretesting dan X.
Desain eksperimen ini tidak mengontrol kemungkinan itu. Apabila
pretesting telah membuat subjek lebih siap atau lebih peka sehingga
menyebabkan mereka merespon X dengan cara yang berbeda, maka
validitas eksternal sedikit banyak telah terganggu.
b) Interaksi antara selection dan X.
Apabila subjek dalam eksperimen itu berbeda dalam hal tertentu dengan
orang lain yang akan dikenai simpulan, maka keberatsebelahan mungkin
akan timbul. Misalnya, kalau subjek yang berasal dari lingkungan
perusahaan produk yang diteliti efek model kemasannya, maka faktor
penting mungkin akan masuk dan sedikit banyak akan mengganggu
generalisasi.
c) Interaksi faktor lain, seperti history, dengan X dapat mengurangi
validitas eksternal. Apabila eksperimen kebetulan bersamaan dengan
keadaan yang kurang normal, misalnya bencana alam, maka mungkin
subjek akan merespons X dengan cara yang berbeda dibanding jika
mereka menghadapinya dalam keadaan yang normal.
d) Reaction effect of experimental procedure mungkin mengganggu
generalisasi. Apabila subjek tahu bahwa mereka sedang berpartisipasi
dalam suatu eksperimen, mungkin mereka akan bertindak dalam cara
yang berbeda dengan jika mereka tidak tahu bahwa mereka sedang
dalam eksperimen.
Untuk mengatasinya, usahakan agar mereka tidak tahu bahwa mereka
sedang berpartisipasi dalam eksperimen, atau perlakukan kelompok
eksperimen dan kelompok kontrol secara sama sehingga masing-masing
subjek kelompok tidak tahu mereka ada di kelompok mana.
 ISIP4216/MODUL 4 4.43

2. Randomized Solomon Four – Group Design (RSFG)

Dalam bentuk bagan desain ini dapat digambarkan sebagai berikut.

Kelompok Kegiatan Pretest Treatment Posttest Difference (D*)


1 Dengan pretest T1 X T2 1D = T1,X,H,M
2 Dengan pretest T1 T2 2D = T1,H,M
3 Tanpa pretest X T2 3D = X,H,M
4 Tanpa pretest T2 4D = H,M

*D: perbedaan antara mean score pada T1 dan T2 mencerminkan efek


berbagai variabel dan kombinasinya, seperti pretesting T1, variabel
bebas X, history H, dan maturation M.

Cara penghitungan
1) Untuk mendapatkan efek X, kurangi 3D dengan 4D.
2) Untuk mendapatkan efek pretesting , kurangi 2D dengan 4D.
3) Untuk mendapatkan efek interaksi antara pretesting dan X, tambahkan
2D dengan 3D, lalu kurangi jumlah ini dengan 1D.

Desain ini dapat mengatasi kelemahan validitas eksternal yang ada pada
desain randomized control – group pretest - postest design.
Desain ini mensyaratkan subjek ditempatkan ke dalam empat kelompok
secara random, sehingga memungkinkan membuat asumsi bahwa jika
kelompok 3 dan 4 dikenai pretest, maka skor pretest-nya akan sama dengan
yang dicapai kelompok 1 dan 2. Tetapi karena kelompok 3 dan 4 tidak
dikenai pretest maka tidak ada interaksi antara X dan efek pretest T1 yang
direfleksikan pada skor T1.

a. Validitas Desain
Desain RSFG ini memungkinkan untuk mengontrol dan mengukur:
1) efek utama pretesting,
2) efek interaksi antara X dan pretesting,
3) efek kombinasi antara history dan maturation dapat diukur bila
mean kelompok 4 pada T2 dibandingkan dengan mean-mean pada
T1.
4.44 Metode Penelitian Sosial 

Sebenarnya desain ini menggabungkan dua eksperimen menjadi satu,


tanpa pretesting. Akibatnya, apabila hasil-hasil dua eksperimen yang
digabungkan itu konsisten (ajeg) maka keyakinan yang lebih mantap akan
dapat diberikan kepada hasil-hasilnya, dibanding jika konsistensi atau
keajegan itu tidak ada.

b. Factorial design
Desain faktorial yang paling sederhana adalah yang menggunakan dua
faktor, masing-masing faktor menggunakan dua kategori. Desain faktorial
semacam ini biasa dinamakan desain daktorial 2 x 2.
Misalnya eksperimen tentang perbedaan persepsi mengenai aborsi
sebagai fungsi dari cara sosialisasi UU Kesehatan Reproduksi dan lama
sosialisasi diberikan. Jadi di sini ada dua variabel eksperimen yang diteliti
secara serempak, yaitu cara sosialisasi (dilambangkan X1) dan lama
sosialisasi (yang dilambangkan X2).
Secara bagan, contoh di atas dapat digambarkan sebagai berikut

LAMA
CARA SOSIALISASI
SOSIALISASI
(X1) MEAN DIFFERENT
(X2)
TATAPMUKA MELALUI MEDIA
Kelompok I Kelompok II
90 menit (I) 62.0 4.0
60.0 64.0
Kelompok III Kelompok IV
120 menit (II) 50.0 -2.0
52.0 58.0
MEAN 56.0 61.0
DIFFERENT -8.0 -6.0

Keterangan :
1) X1 adalah dua macam cara sosialisasi UU Kesehatan Reproduksi, yaitu
secara tatap muka dan dengan cara melalui media. Sedangkan X2 adalah
lama pemberian sosialisasi, yaitu 120 menit dan 90 menit.
2) Secara random masing-masing subjek ditempatkan ke dalam salah satu
dari empat kelompok kombinasi eksperimen. Kelompok I diberi
sosialisasi UU Kesehatan Reproduksi dengan cara tatap muka selama
90 menit. Kelompok II diberi sosialisasi melalui media selama 90 menit.
Kelompok III diberi sosialisasi dengan cara tatap muka selama
120 menit. Kelompok IV diberi sosialisasi melalui media selama
120 menit.
 ISIP4216/MODUL 4 4.45

3) Setelah eksperimen berlangsung selama jangka waktu tertentu, yang


sudah ditentukan lebih dulu, persepsi mereka terhadap aborsi diukur
dengan menggunakan tes yang sama , kemudian mean masing-masing
kelompok dihitung.
4) Mean kelompok yang dikenai perlakuan sama juga dihitung. Dalam hal
ini mean yang diberi sosialisasi tatap muka (56.0), yang diberi sosialisasi
melalui media (61.0), yang menerima sosialisasi selama 90 menit (50.0),
dan yang menerima sosialisasi selama 120 menit (62.0).
5) Main effect cara sosialisasi (X1) pada skor tes persepsi = perbandingan
antara mean skor kelompok yang diberi sosialisasi secara tatap muka
dengan rerata skor kelompok yang diberi sosialisasi melalui media.
6) Main effect lama sosialisasi (X2) pada skor tes persepsi = perbandingan
rerata kelompok yang diberi sosialisasi selama 120 menit dengan rerata
skor kelompok yang diberi sosialisasi selama 90 menit.
7) Simple effect:
a) Simple effect X1 pada kelompok yang diberi sosialisasi selama 120
menit dapat diketahui dengan cara membandingkan mean kelompok
I dan mean kelompok II.
b) Simple effect X1 pada kelompok yang diberi sosialisasi selama
90 menit dapat diketahui dengan cara membandingkan mean
kelompok III dan mean kelompok IV.
c) Simple effect X2 pada kelompok yang diberi sosialisasi secara tatap
muka dapat diketahui dengan cara membandingkan mean kelompok
I dan mean kelompok III.
d) Simple effect X2 pada kelompok yang diberi sosialisasi dengan
menggunakan media dapat diketahui dengan cara membandingkan
mean kelompok II dan mean kelompok IV.
8) Interaction effect antara cara sosialisasi dengan lamanya sosialisasi pada
skor tes persepsi terhadap aborsi dapat diketahui dengan cara
membandingkan kelompok I dengan kelompok III dan kelompok II
dengan kelompok IV. Dalam kasus di atas ternyata ada interaksi antara
cara sosialisasi dengan lamanya sosialisasi, karena skor yang diperoleh
menunjukkan adanya perbedaan yang besar.
4.46 Metode Penelitian Sosial 

C. DESAIN-DESAIN EKSPERIMENTAL SEMU


(QUASI EXPERIMENTAL DESIGNS)

Dengan menerapkan desain eksperimental sungguhan kita dapat


melakukan – hampir sepenuhnya – kontrol eksperimen. Dengan desain
praeksperimental, kita – hampir – sama sekali tidak dapat melakukan kontrol
eksperimen. Dengan desain eksperimental semu kita dapat melakukan
kontrol, tapi terbatas.
Desain eksperimental semu adalah desain yang disusun menurut model
desain eksperimental, tetapi oleh banyak orang dianggap belum dapat
dikatakan memiliki ciri-ciri desain eksperimental yang sesungguhnya karena
variabel-variabel yang seharusnya dikontrol atau dimanipulasi tidak dapat
dikontrol sehingga validitas penelitian menjadi tidak cukup memadai untuk
dapat disebut sebagai eksperimen yang sebenarnya.
Desain eksperimental sungguhan pada umumnya dapat
dipergunakan terutama untuk menangkis ancaman invaliditas internal
daripada invaliditas eksternal. Sebaliknya desain eksperimental semu lebih
dapat digunakan untuk meredam ancaman invaliditas eksternal, karena
menggunakan kelompok yang alamiah atau disebut juga ”intact group”.
Dengan cara demikian desain eksperimental semu mampu menghindari
reaktivitas subjek - sesuatu yang pada desain eksperimental sungguhan
mungkin sulit diperoleh – karena pada desain eksperimental sungguhan
mungkin subjek eksperimen sadar atau tahu maksud eksperimen yang kita
lakukan sehingga mereka bereaksi tidak wajar.

Ragam desain penelitian eksperimental semu, antara lain:

1. The non-Equivalent Control – Group Design


Desain ini mirip dengan desain The Static Group Comparison:
Randomized Control Group Only Design, hanya bedanya dalam desain ini
kelompok tidak diambil secara random dan tidak diwajibkan untuk mengikuti
tes awal . Misalnya, sekelompok peneliti ingin meneliti sikap anak jalanan
terhadap „pekerjaan‟ dalam rangka upaya mengentaskan mereka dari
kehidupan jalanan. Sekelompok anak jalanan diberi pelatihan memotong
rambut, dan sekelompok yang lain diberi pelatihan memotong rambut
ditambah dengan pelatihan peningkatan motivasi (treatment X). Setelah
 ISIP4216/MODUL 4 4.47

pelatihan selesai, kedua kelompok itu diukur sikapnya dengan menggunakan


skala sikap yang disusun khusus untuk itu. Hasilnya kemudian dibandingkan.
Dalam bentuk bagan desain penelitian itu dapat digambarkan sebagai
berikut:
Treatment Posttest
Kelompok eksperimen X T

Kelompok kontrol - T

2. The Time Series Experiment


Dalam desain ini pengukuran dilakukan berulang-ulang, sebelum dan
sesudah treatment. Desain ini sangat cocok untuk penelitian yang bertujuan
untuk mengetahui efek treatment terencana dan tidak terencana (ex-post-
facto). Misalnya peneliti ingin meneliti pengaruh rencana pengesahan
undang-undang aborsi terhadap pengguguran kandungan pasangan yang
kawin muda (rencana pengesahan undang-undang aborsi bukanlah treatment
yang diberikan oleh peneliti). Satu-satunya perbandingan yang dapat
dilakukan peneliti dalam menghadapi kelompok tunggal ini adalah dengan
membandingkan kondisi sebelum dan sesudah pengesahan secara berseri.

3. Correlational Design
Desain korelasional sebenarnya tidak layak menjadi anggota keluarga
besar desain eksperimental karena peneliti tidak melakukan manipulasi
variabel independen dan tidak melakukan randomisasi. Meskipun demikian
desain ini dapat dilakukan dalam penelitian ekonomi, politik, demografik,
dan perilaku sosial lainnya. Dalam penelitian ini biasanya data diambil dari
survai atau hasil observasi. Desain korelasional dapat digunakan untuk
mengukur hubungan antara dua variabel, tetapi hanya hubungan asosiatif,
bukan hubungan kausal.
Diagram di bawah ini adalah panel desain korelasional yang melukiskan
adanya dua titik peristiwa yang berkorelasi. Asumsi yang mendasari desain
ini adalah peristiwa yang satu secara konsisten mendahului peristiwa yang
lainnya, bukan sebaliknya.
4.48 Metode Penelitian Sosial 

4. Bahaya Invaliditas
Dalam penelitian eksperimental, terutama yang bukan eksperimental
sungguhan, ada bahaya invaliditas terhadap desain eksperimennya, baik
terhadap validitas internal maupun validitas eksternal. Faktor-faktor yang
dapat menyebabkan invaliditas sudah diuraikan pada halaman 4.37-4.39.
Untuk memperoleh pemahaman yang baik tentang uraian faktor-faktor
yang mengancam validitas internal, simaklah contoh kasus di bawah ini.

Pada tahun 1978 Mason dan Bramble, peneliti dari Amerika Serikat
melakukan penelitian tentang praduga sosial. Penelitian ini dilakukan
sehubungan adanya perintah dari pengadilan untuk menyeimbangkan
jumlah penduduk kawasan metropolitan berdasarkan ras. Upaya
menyeimbangkan ini dilakukan melalui pengadaan transportasi umum.
Untuk mengetahui tingkat praduga sosial, sekelompok orang kulit putih
dewasa yang dipilih secara acak diminta mengerjakan sejumlah
instrumen penelitian. Instrumen penelitian diberikan kepada subjek
penelitian sebelum dan satu tahun sesudah perintah pengadilan
tersebut dikeluarkan. Hasilnya, ternyata menunjukkan adanya
penurunan skor antara tes awal dengan tes akhir.

Apakah Anda curiga dengan hasil tersebut? Apakah menurunnya tingkat


praduga sosial disebabkan oleh berhasilnya program pengadaan transportasi
umum atau karena sebab-sebab lainnya? Mari kita bahas satu-per-satu.
a. Apakah ada faktor histori? Mungkin saja. Misalnya selama periode
pengukuran awal dan satu tahun sesudahnya ada program perumahan
 ISIP4216/MODUL 4 4.49

terintegrasi yang berhasil. Selain itu, ada juga program pengadaan sarana
olahraga yang terintegrasi, dan berhasil.
Berarti, ada dua program yang berlangsung di lingkungan subjek
penelitian. Kedua program itu bisa saja memiliki andil dalam
menurunkan skor tes akhir.
b. Apakah ada faktor maturasi? Boleh jadi. Mungkin saja selama dua tahun
terakhir ada perubahan pada diri subjek penelitian, misalnya tingkat
pendidikannya lebih tinggi, dan melalui wawasan dan ilmu yang lebih
luas bisa saja muncul perubahan pandangan yang lebih baik tentang
praduga sosial (ras) yang akhirnya menurunkan skor tes akhir.
c. Apakah ada faktor testing? Bisa juga. Ada saja subjek yang berpikiran,
jangan-jangan tes ini untuk mengukur praduga sosial mereka. Subjek ini,
pada saat menjawab tes awal tidak hanya memikirkan tentang jawaban
apa yang akan dia berikan, tetapi juga mengira-ira untuk apa kiranya tes
ini karena praduga sosial itu memiliki konotasi negatif, bisa dimaklumi
kalau dia berupaya untuk dinilai baik, dan menjawab tes akhir lebih baik
lagi.
d. Apakah ada faktor instrumentasi? Ini pun dapat terjadi. Tes awal
penelitian ini diawasi oleh seorang peneliti yang terlatih. Pada saat tes,
pastilah terjadi interaksi atau komunikasi antara pengawas dengan subjek
penelitian. Pada tes akhir, tidak ada jaminan tidak terjadi interaksi yang
sama persis, apalagi jika pengawasnya ganti.
e. Apakah ada faktor regresi statistikal? Bisa saja terjadi. Misalnya, pada
awal penelitian, peneliti hanya memilih subjek yang memiliki skor
praduga sosial yang tinggi atau rendah. Alasannya, jika setelah
pengadaan sarana transportasi umum diadakan skor mereka menurun,
maka efeknya akan besar. Atas dasar pertimbangan ini, tes awal
diberikan kepada subjek sampel yang besar. Sebanyak 10% di antaranya
kemudian dijadikan sampel penelitian. Mereka inilah yang disebut
dengan kelompok ekstrim karena terdiri dari subjek-subjek yang
memiliki skor awal tinggi atau rendah yang bisa memunculkan ancaman
regresi statistikal. Ancaman ini terjadi karena skor mereka pada tes
akhir akan cenderung bergerak ke arah skor rerata. Jadi turunnya skor
pada tes akhir bukan semata-mata disebabkan karena pengaruh
perlakuan, tetapi karena adanya regresi statistikal.
4.50 Metode Penelitian Sosial 

Penjelasan Mason dan Bumble untuk keadaan ini adalah sebagai berikut:
1. Pertama, tidak ada alat ukur di dunia ini yang sempurna.
2. Kedua, hasil tes setiap orang berbeda dari waktu-ke-waktu,
tergantung pada mood-nya, kesehatannya, kehati-hatiannya dalam
menjawab tes, dan sebagainya.
3. Semua faktor tersebut akan memunculkan error dalam hasil
pengukuran. Error semacam ini banyak terjadi dalam penelitian
sosial dan pendidikan.
4. Error ini, jika direratakan dari setiap subjek yang berasal dari satu
populasi akan saling meniadakan. Tetapi jika error itu muncul dari
subjek pada kelompok ekstrim, maka tidak dapat saling meniadakan.
5. Pada tes awal, error pada kelompok ekstrim lebih sering terjadi ke
arah ekstrim daripada ke arah rerata. Tetapi pada tes ke dua atau
terakhir, error tidak akan sebesar error tes pertama dan tidak lagi
ekstrim. Skor rerata tes ke dua akan mendekati skor rerata.
6. Hal sebaliknya terjadi pada kelompok ekstrim yang skornya rendah.
f. Apakah ada faktor seleksi? Bisa saja. Misalnya, penelitian dilakukan di
terhadap penduduk kulit putih yang tinggal di kota A yang baru akan
menerapkan sarana transportasi umum. Kemudian peneliti memilih kota
B yang memiliki ciri-ciri setara dengan kota A tetapi belum ada sarana
transportasi umum. Sejumlah penduduk kulit putih di kota B dipilih
sebagai anggota kelompok kontrol.
Tes akhir diberikan satu tahun setelah sarana transportasi di kota A
diadakan. Perbedaan hasil akhir dihipotesiskan sebagai akibat atau efek
pengadaan sarana transportasi umum. Benarkah demikian? Apakah
bukan karena pengaruh lainnya? Rasanya ya.
Pemilihan kelompok penelitian dari latar belakang kota yang berbeda
akan menimbulkan bias. Kota A mungkin saja memiliki reputasi yang
positif dalam hal hidup berdampingan dengan berbagai ras, sementara
kota B mungkin sebaliknya.
g. Apakah ada faktor mortalitas? Mungkin saja. Penduduk kota B,
misalnya, banyak pindah ke kota lain karena tidak tahan dengan perilaku
rasialis yang ada. Kondisi ini bisa saja membuat subjek penelitian dari
kota B berubah, yang tentu saja akan mempengaruhi hasil pengukuran.
h. Apakah ada faktor interaksi dan maturity? Subjek penelitian dari dua
kota yang memiliki ciri yang berbeda bisa jadi akan memunculkan
dampak khusus terhadap praduga sosial. Hal ini terjadi karena adanya
 ISIP4216/MODUL 4 4.51

perbedaan maturity di kalangan subjek yang saling berinteraksi.


Mungkin di kota A telah berkurang praduga sosial di kalangan orang
kulit putih, tetapi perubahan itu lebih banyak terjadi pada kalangan yang
memiliki status sosial ekonomi (SES) tinggi dibanding pada kalangan
yang ber SES rendah. Kondisi ini tentu akan berpengaruh pada hasil
pengukuran.

Persoalan lain yang juga haus diperhatikan adalah ancaman terhadap


validitas eksternal. Dalam contoh di atas pertanyaan tentang validitas
eksternal adalah “apakah hasil penelitian praduga sosial itu dapat
digeneralisasikan pada sampel lain dalam populasi yang sama (warga kulit
putih)?”
Idealnya, sebuah desain penelitian hendaknya mampu meredam kedua
keraguan tersebut. Namun dalam kehidupan nyata, sulit untuk mencapai yang
ideal. Dalam penelitian eksperimental di bidang ilmu sosial, yang lebih
cenderung berbentuk eksperimen semu, hal yang setidaknya peneliti perlu
penuhi adalah tuntutan validitas internal.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
Anda sudah mempelajari berbagai macam desain penelitian. Anda sudah
berlatih membuat desain penelitian non-eksperimental. Sekarang, bersama
dengan teman-teman kelompok belajar Anda, cobalah rancang sebuah
penelitian eksperimental semu (pseudo experiment), sesuai dengan wilayah
kajian ilmu sosial. Anda boleh memilih bentuk eksperimental semu yang
mana saja. Kemudian analisislah, apa sajakah ancaman-ancaman validitas
internal dan eksternal yang mungkin muncul!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat mengerjakan latihan di atas, Anda harus mempelajari


dengan baik sampai benar-benar paham materi tentang desain penelitian
eksperimen semu. Diskusi dengan teman-teman kelompok belajar sangat
4.52 Metode Penelitian Sosial 

penting, karena jika Anda seorang peneliti pemula, akan sangat sulit
membuat rancangan penelitian ini. Dengan berdiskusi bersama kelompok,
masalah ini akan lebih mudah diatasi.

R A NG KU M AN

Desain penelitian eksperimental meliputi desain pra-eksperimental,


eksperimental sungguhan, dan eksperimental semu.
Desain pra-eksperimental meliputi: the one – shot case study, one –
group pretest – posttest design, the static group comparison: randomized
control group only design.
Desain penelitian sungguhan meliputi: randomized control – group
pretest – posttest design, randomized solomon four – group design
(RSFG).
Desain eksperimental semu adalah desain yang disusun menurut
model desain eksperimental, tetapi oleh banyak orang dianggap belum
dapat dikatakan memiliki ciri-ciri desain eksperimental yang
sesungguhnya karena variabel-variabel yang seharusnya dikontrol atau
dimanipulasi tidak dapat dikontrol sehingga validitas penelitian menjadi
tidak cukup memadai untuk dapat disebut sebagai eksperimen yang
sebenarnya.
Desain eksperimental semu lebih dapat digunakan untuk meredam
ancaman invaliditas eksternal, karena menggunakan kelompok yang
alamiah atau disebut juga ”intact group”. Dengan cara demikian desain
eksperimental semu mampu menghindari reaktivitas subjek - sesuatu
yang pada desain eksperimental sungguhan mungkin sulit diperoleh –
karena pada desain eksperimental sungguhan mungkin subjek
eksperimen sadar atau tahu maksud eksperimen yang kita lakukan
sehingga mereka bereaksi tidak wajar
Bentuk desain eksperimental semu, antara lain:
1. The non-equivalent control – group design
2. The time series experiment
3. Correlation designs

Hal yang perlu peneliti perhatikan dan dipenuhi dalam penelitian


eksperimental semu adalah validitas internal.
 ISIP4216/MODUL 4 4.53

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Salah satu perbedaan antara eksperimental sungguhan dengan


eksperimental semu adalah, eksperimental sungguhan ….
A. dapat digunakan untuk meredam ancaman validitas eksternal
B. subjek penelitiannya sadar betul bahwa dirinya sedang diteliti
C. variabel-variabel penelitiannya tidak dapat dimanipulasi
D. validitas internalnya dapat dimanipulasi

2) Suatu penelitian eksperimental dikatakan memiliki validitas internal


yang tinggi, jika ....
A. hasil penelitiannya dapat digeneralisasikan pada populasi berbeda
B. hasil penelitiannya dapat digeneralisasikan pada sampel lain dari
populasi yang sama
C. hasil penelitiannya dapat digeneralisasikan pada sampel yang
berbeda
D. hasil yang diperoleh benar-benar disebabkan karena perlakuan yang
diberikan

3) Dalam penelitian eksperimental semu, ada beberapa faktor yang bisa


mengancam validitas internal maupun eksternal. Faktor-faktor tersebut
antara lain ....
1. maturasi
2. instrumentasi
3. mortalitas

4) Ada beberapa ragam desain penelitian eksperimental semu, antara


lain ....
1. The non-equivalent control – group design
2. The time series experiment
3. Correlation designs

5) Penelitian eksperimental umumnya dianggap sebagai penelitian yang


mampu memberikan informasi paling lengkap, karena....
1. validitas internalnya dapat dijamin
2. validitas eksternalnya relatif dapat dikontrol
3. reliabilitasnya terjamin
4.54 Metode Penelitian Sosial 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ISIP4216/MODUL 4 4.55

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes formatif 3


1) D 1) B 1) A
2) D 2) D 2) D
3) B 3) B 3) D
4) A 4) B 4) D
5) B 5) C 5) A
4.56 Metode Penelitian Sosial 

Daftar Pustaka
Mallo, Manase. 2003. Metode Penelitian Sosial. Jakarta: Pusat Penerbitan
Universitas Terbuka.

Suryabrata, Sumadi. 1998. Metode Penelitian. Jakarta: Raja Grafindo


Persada.

Kerlinger, Fred N. 1986. Foundations of Behavioral Research. New York:


CBS College Publishing.

Aria, Jalil. (1997). Metode Penelitian. Jakarta: Pusat Penerbitan Universitas


Terbuka.
Modul 5

Populasi dan Sampel


H.I Bambang Prasetyo, S.Sos., M.Si.
PE N D A HU L UA N

D alam kehidupan kita sehari-hari, baik disadari atau tidak, istilah


populasi dan sampel seringkali muncul. Tentu saja istilah itu tidak
muncul dalam istilah yang sama, namun tetap saja mengandung pengertian
yang tidak berbeda. Ambil saja sebuah contoh sederhana. Suatu ketika Anda
memasak sayur asem. Setelah sayur itu dirasa sudah matang, maka Anda
harus meyakinkan bahwa masakan yang sudah Anda buat rasanya enak. Agar
Anda yakin, tentunya Anda harus mencicipi rasa sayur asem yang Anda buat.
Yang Anda lakukan adalah mengambil sebuah sendok, lalu mencicipi sayur
asem tersebut. Jika Anda merasa sayur asem itu sudah enak, maka Anda
memutuskan bahwa sayur asem yang Anda buat sudah layak untuk disajikan.
Ilustrasi mencicipi sayur asem itu merupakan penggambaran mengenai
populasi dan sampel. Sayur asem yang ada di panci adalah populasinya,
sedangkan sayur asem yang ada di sendok (yang Anda cicipi) adalah sampel.
Sederhana bukan? Konsep yang sederhana ini merupakan bagian penting
dalam sebuah penelitian. Jika Anda salah dalam mengambil sampel maka
akibatnya akan fatal. Bayangkan saja jika Anda ingin mengetahui rasa sayur
asem yang ada di panci, sedangkan yang Anda cicipi adalah sayur asem yang
ada di piring, tentu kesimpulan yang akan Anda ambil akan berbeda.
Dalam modul ini, kita akan mempelajari pengertian tentang populasi dan
sampel, dan bagaimana cara menarik sampel. Selain itu kita juga akan
mempelajari tentang alasan mengapa kita harus menarik sampel, dan
berbagai konsep yang terkandung di dalam proses penarikan sampel. Modul
ini berguna bukan saja bagi Anda mahasiswa, namun juga berguna bagi para
peneliti mula.
Setelah mempelajari materi yang ada di modul ini, maka Anda
diharapkan mampu menarik sampel dari populasi yang benar. Secara lebih
spesifik, Anda diharapkan mampu untuk:
5.2 Metode Penelitian SosiaL 

1. menjelaskan pengertian populasi dan sampel,


2. membuat definisi (rumusan) populasi secara lengkap, dan
3. menarik sampel.
 ISIP4216/MODUL 5 5.3

Kegiatan Belajar 1

Konsep-konsep di dalam Populasi dan


Sampel

A. DEFINISI POPULASI DAN SAMPEL

Dari ilustrasi tentang mengambil sayur asem tadi, kita sudah memahami
bahwa ada populasi dan ada sampel. Lalu apa sebenarnya populasi itu? Kita
jangan menyamakan pengertian populasi di dalam penelitian dengan
pengertian populasi di dalam demografi. Sekalipun kata-katanya sama,
namun mengandung pengertian yang berbeda. Populasi di dalam konteks
penelitian diartikan sebagai keseluruhan elemen atau satuan yang ingin
diteliti. Dengan demikian dalam ilustrasi tentang sayur asem tadi, maka
seluruh sayuran yang ada di panci merupakan populasinya. Lalu bagaimana
dalam kondisi sebenarnya di dalam sebuah penelitian? Kita ambil saja sebuah
contoh sederhana. Saya sebagai seorang dosen ingin mengetahui bagaimana
tingkat pemahaman mahasiswa FISIP-UT mengenai materi yang ada di
dalam BMP Metode Penelitian Sosial. Karena populasi diartikan sebagai
keseluruhan elemen yang akan diteliti, maka saya bisa simpulkan bahwa
elemen yang akan saya teliti adalah mahasiswa FISIP-UT. Untuk itu saya
bisa katakan bahwa populasi dalam penelitian yang akan saya lakukan adalah
seluruh mahasiswa FISIP UT. Benarkah demikian?
Tunggu dulu, kita coba kembali pada permasalahan yang akan diangkat
dalam penelitian ini. Saya akan meneliti tingkat pemahaman mahasiswa
tentang materi yang ada dalam BMP Metode Penelitian Sosial. Dengan
demikian populasi yang ada harus dibatasi. Mahasiswa FISIP-UT yang
belum atau tidak membaca BMP Metode Penelitian Sosial tentunya tidak
bisa dimasukkan ke dalam populasi. Bagaimana kita bisa bertanya tentang
tingkat pemahaman mahasiswa tentang materi BMP Metode Penelitian
Sosial, jika belum membaca BMP tersebut? Dengan demikian populasi
mahasiswa FISIP-UT harus dibatasi dengan batasan “yang sudah membaca
materi BMP Metode Penelitian Sosial”.
Dalam konteks ini jelas bahwa perlu adanya batasan yang jelas tentang
populasi yang harus diteliti. Untuk memberikan batasan yang jelas, maka
rumusan sebuah populasi sebaiknya mencakup tiga unsur, yaitu isi, cakupan,
dan waktu. Dengan demikian, jika kita kembali pada penelitian tentang
5.4 Metode Penelitian SosiaL 

tingkat pemahaman mahasiswa FISIP-UT tentang materi BMP Metode


Penelitian Sosial, maka kita rumuskan populasinya sebagai berikut.
Isi : Mahasiswa FISIP-UT.
Cakupan : yang sudah membaca BMP Metode Penelitian Sosial.
Waktu : dalam 1 bulan terakhir.

Pertanyaan yang kemudian muncul adalah, “mengapa harus dibatasi


dalam 1 bulan terakhir?” Kita bisa berargumen bahwa dengan adanya
pembatasan 1 bulan terakhir, kita bisa meyakini bahwa mahasiswa FISIP-UT
yang sudah membaca BMP Metode Penelitian Sosial masih memiliki ingatan
yang kuat tentang materi yang sudah dibacanya. Bayangkan saja jika tidak
ada batasan tentang waktu, maka mahasiswa FISIP-UT yang sudah membaca
BMP Metode Penelitian Sosial sepuluh tahun yang lalu, masih bisa
dimasukkan ke dalam populasi. Maka ketika ditanyakan tentang materi yang
ada di BMP Metode Penelitian Sosial, maka jawabannya bisa saja “lupa”.
Dengan demikian semakin rinci batasan populasi yang dibuat akan semakin
mudah peneliti menentukan populasi yang tepat.

Coba Anda buat definisi populasi mengenai penelitian berikut ini.

1. Penelitian tentang tingkat partisipasi ibu-ibu rumah tangga


dalam memelihara sanitasi lingkungan di desa Beno pada
tahun 2004
2. Penelitian tentang kesiapan universitas negeri di Indonesia
yang menerima bantuan program DUE tahap I pada tahun
2005
3. Penelitian tentang faktor-faktor yang mempengaruhi
tingkat fertilitas pada penduduk Jakarta yang tinggal
dalam radius 1 km dari Bandara Soekarno Hatta dalam
waktu 1 tahun

Dalam merumuskan definisi populasi penelitian, setidaknya ada dua


tahapan yang harus dilalui oleh peneliti, yaitu:
1. Menentukan batasan populasi target. Populasi target adalah batasan
ideal tentang populasi penelitian sesuai dengan tujuan penelitian.
Dalam menentukan populasi target, peneliti setidaknya harus
memperhitungkan hal-hal berikut:
 ISIP4216/MODUL 5 5.5

a. Sejauh mana generalisasi yang ingin dicapai oleh peneliti. Hal ini
tidak terlepas dari unit analisis dan unit observasi yang ditetapkan
oleh peneliti.

Unit analisis bisa kita definisikan sebagai satuan yang akan diteliti,
bisa berupa individu, kelompok, organisasi, kata-kata, simbol,
dokumen, surat kabar, dan sebagainya. Pengertian dan contoh
masing-masing unit analisis tersebut adalah sebagai berikut:
1) Unit analisis yang berbentuk organisasi, misalnya saja kita akan
meneliti tentang kemampuan bertahan industri kecil dalam
menyiasati kenaikan harga BBM, maka unit analisisnya adalah
perusahaan atau industri kecil.
2) Unit analisis yang berbentuk surat kabar, misalnya saja, kita
akan melakukan penelitian tentang Isi pemberitaan media
massa surat kabar di Jakarta terhadap kasus kurang pekanya
DPR terhadap penderitaan rakyat. Dalam penelitian ini unit
analisisnya adalah surat kabar yang ada di Jakarta.
3) Unit analisis yang berbentuk dokumen, misalnya saja ada
peneliti yang akan menelusuri kebenaran sejarah pemberonta-
kan PKI pada tahun 1965, dengan menganalisis berbagai
dokumen yang diterbitkan oleh negara. Dalam penelitian ini
unit analisisnya adalah seluruh dokumen negara yang
memberitakan tentang peristiwa pemberontakan PKI pada
tahun 1965.

Unit observasi bisa kita definisikan sebagai satuan dari mana


informasi berasal/kita peroleh. Perhatikan contoh-contoh berikut:
1) Dalam penelitian tentang kemampuan bertahan industri kecil,
kita tidak mungkin bertanya pada perusahaan atau industri
kecil, karena keduanya adalah benda mati. Untuk memperoleh
informasi tentang kemampuan bertahan industri kecil, maka
kita bisa bertanya kepada pemilik industri kecil, atau kepada
manajer yang bekerja di industri kecil tersebut. Dengan kata
lain unit observasinya adalah manajer.
2) Dalam penelitian tentang isi pemberitaan media massa surat
kabar di Jakarta terhadap kasus kurang pekanya DPR terhadap
penderitaan rakyat, maka kita bisa mendapat informasinya dari
5.6 Metode Penelitian SosiaL 

surat kabar tersebut. Dengan kata lain unit observasinya adalah


surat kabar di Jakarta.
3) Dalam penelitian tentang kebenaran sejarah pemberontakan
PKI pada tahun 1965, maka informasi akan didapatkan dari
berbagai dokumen yang diterbitkan oleh negara berkaitan
dengan pemberontakan PKI tahun 1965. Dengan kata lain unit
observasinya adalah dokumen negara.

Lalu apakah bisa diambil kesimpulan bahwa dalam setiap penelitian


unit analisis dan unit observasi berbeda?
Tidak juga. Dalam kasus-kasus tertentu unit analisis bisa berbeda
dengan unit observasinya, sedangkan dalam kasus lain unit analisis
bisa saja sama dengan unit observasinya. Jika dalam contoh di atas
tadi unit analisisnya berbeda dengan unit observasinya, maka kini
kita lihat contoh suatu penelitian yang unit analisisnya sama dengan
unit observasinya.
Ada seorang peneliti yang ingin mengetahui sikap pelajar
SLTA terhadap persaingan dalam memasuki universitas
unggulan.
Dalam penelitian ini unit analisisnya adalah pelajar SLTA dan
unit observasinya juga pelajar SLTA tersebut.

b. Persyaratan teknis yang harus dipenuhi peneliti untuk dapat


menarik sampel. Dengan kata lain harus ada batasan yang mengatur
masuk-tidaknya suatu elemen menjadi objek penelitian. Untuk
persyaratan ini kita bisa menggunakan pembatasan populasi seperti
yang sudah kita pelajari, yang mengandung 3 unsur utama, yaitu isi,
cakupan, dan waktu.

2 Setelah populasi target diketahui, tahap selanjutnya adalah membuat


sebuah kerangka sampel berdasarkan pada batasan populasi target dan
populasi survei.
Jika kita ketahui bahwa populasi target merupakan populasi yang sudah
kita rencanakan dalam rancangan penelitian dengan membuat sebuah
definisi populasi berdasarkan isi, cakupan, dan waktu, maka populasi
survei adalah seluruh elemen populasi yang terjaring di lapangan.
Kenyataan yang seringkali dialami peneliti di lapangan adalah tidak
 ISIP4216/MODUL 5 5.7

sesuainya kondisi yang sudah direncanakan dengan kondisi yang ada di


lapangan. Misalnya saja kita sudah menetapkan bahwa populasi target
kita adalah seluruh ibu rumah tangga yang tinggal di desa Bedono pada
tahun 2005. Ketika peneliti tiba di lokasi penelitian, ternyata ada ibu
rumah tangga yang masuk ke dalam daftar populasi target, namun ibu
tersebut sudah lama pergi ke Jakarta, sehingga saat peneliti melakukan
penelitian, ibu tersebut tidak bisa dijadikan sampel. Kondisi ini membuat
peneliti harus menyesuaikan batasan populasi target menjadi populasi
survei.

Kerangka sampel bisa didefinisikan sebagai operasionalisasi populasi


dalam bentuk daftar seluruh elemen populasi yang menggambarkan
sedekat mungkin karakter populasi. Dengan menggunakan kerangka
sampel inilah, nantinya peneliti dapat melakukan penarikan sampel.
Perbedaan definisi operasional yang digunakan peneliti dengan definisi
yang berkembang di masyarakat juga dapat mengubah batasan populasi
target menjadi populasi survei. Dalam penyusunan kerangka sampel, ada
dua konsep yang muncul berkaitan dengan penarikan sampel, yaitu
sampling unit dan sampling element.

Sampling unit didefinisikan sebagai satuan yang digunakan peneliti


untuk menarik sampel. Sampling element didefinisikan sebagai satuan
yang menjadi target akhir dalam proses penarikan sampel. Sampling unit
bisa saja sama dengan sampling element, namun dalam kasus tertentu,
sampling unit berbeda dengan sampling element. Sampling unit akan
sama dengan sampling element dalam proses penarikan sampel satu
tahap, sedangkan sampling unit akan berbeda dengan sampling element
dalam proses penarikan sampel secara bertahap. Sampling unit yang
berbeda dengan sampling element misalnya terjadi dalam penelitian
tentang kinerja Kelurahan di Jakarta Utara. Dalam penelitian ini, peneliti
menarik sampel secara bertahap, yaitu tahap pertama peneliti menarik
beberapa Kecamatan di Jakarta Utara, kemudian tahap kedua peneliti
mengambil beberapa Kelurahan dari Kecamatan yang terpilih. Pada
kasus ini, sampling unit tahap pertama adalah Kecamatan, dan pada
tahap kedua sampling unitnya Kelurahan. Sampling element pada
penelitian ini adalah Kelurahan.
5.8 Metode Penelitian SosiaL 

Coba Anda tentukan unit analisis dan unit observasi dari penelitian
berikut ini:
1. Penelitian tentang tingkat partisipasi ibu-ibu rumah tangga dalam
memelihara sanitasi lingkungan di desa Beno pada tahun 2004.
2. Penelitian tentang kesiapan Universitas Negeri di Indonesia yang
menerima bantuan program DUE tahap I pada tahun 2005.
3. Penelitian tentang faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat
fertilitas pada penduduk Jakarta yang tinggal dalam radius 1 km
dari Bandara Soekarno Hatta dalam waktu 1 tahun.

1. Unit analisis : ..........................................................................


Unit observasi : ..........................................................................
2. Unit analisis : ..........................................................................
Unit observasi : ..........................................................................
3. Unit analisis : ..........................................................................
Unit observasi : ..........................................................................

Skema berikut menggambarkan sebuah proses yang dilakukan oleh


seorang peneliti untuk menentukan batasan populasi hingga menarik
sampel.
 ISIP4216/MODUL 5 5.9

Unit Analisis :
Satuan yang akan diteliti
(individu, organisasi, dokumen)

Populasi Target:
Batasan ideal populasi sesuai dengan tujuan
penelitian
• Isi
• Cakupan
• waktu

Populasi Survei:
Batasan praktis populasi
penelitian

Kerangka sampel:
Operasionalisasi populasi dalam bentuk daftar seluruh elemen populasi yang
menggambarkan sedekat mungkin karakter populasi

Disain sampel:

Sampling unit : satuan yang digunakan dalam tahap penarikan sampel


Sampling element : satuan populasi yang menjadi target akhir dalam tahap
penarikan sampel

Penarikan sampel

Jika kita sudah memahami pengertian populasi, lalu apa pengertian


sampel?
Sederhana saja. Dari ilustrasi tentang sayur asem tadi, kita bisa
simpulkan bahwa sampel merupakan bagian dari populasi yang ingin diteliti.
5.10 Metode Penelitian SosiaL 

Karena sampel merupakan bagian dari populasi, maka sampel harus


dipandang sebagai suatu pendugaan terhadap populasi dan bukan populasi itu
sendiri (Bailey, 1994: 83). Ada beberapa ide dasar mengenai sampel, yaitu:
1. Sampel merupakan suatu cara mencari informasi atau pengetahuan
tentang keseluruhan objek atau gejala yang sedang diteliti.
2. Pengamatan hanya dilakukan pada sebagian dari objek atau gejala yang
diteliti.
3. Dari hasil pengamatan dapat ditarik simpulan tentang keseluruhan objek
atau gejala yang diteliti.

B. ALASAN PENELITI HARUS MENARIK SAMPEL

Sebelum kita mengetahui alasan mengapa peneliti harus menarik sampel,


sebenarnya kondisi idealnya adalah peneliti harus meneliti seluruh elemen
yang ada, atau dengan kata lain peneliti sebaiknya meneliti seluruh populasi
yang ada. Kondisi ini yang seringkali disebut dengan total sampling atau
complete enumeration. Tentu saja kondisi ini bisa terjadi jika jumlah populasi
terbatas atau sedikit.
Ambil saja contoh berikut: Rektor UT ingin mengetahui bagaimana
tanggapan dosen yang ada di Jurusan Sosiologi-FISIP tentang rencana
pembentukan program studi baru di Jurusan Sosiologi. Di jurusan Sosiologi
terdapat 15 dosen. Dalam hal ini Rektor bisa melakukan penelitian terhadap
seluruh dosen di Jurusan Sosiologi, karena jumlahnya sedikit.
Sekarang coba kita bandingkan dengan penelitian berikut. Rektor ingin
mengetahui pendapat Mahasiswa UT tentang rencana kenaikan SPP. Kita
tahu bahwa mahasiswa UT berjumlah ratusan ribu dan tersebar di seluruh
Indonesia, bahkan hingga di luar negeri. Tentunya untuk melakukan
penelitian terhadap seluruh mahasiswa UT tidak semudah melakukan
penelitian terhadap seluruh dosen di jurusan Sosiologi-UT.
Salah satu cara yang bisa dilakukan adalah menarik sebagian dari
populasi yang ada untuk mewakili seluruh elemen yang tersedia. Bagaimana
agar wakil yang terpilih dianggap representatif terhadap populasi yang ada
akan kita pelajari dalam kegiatan belajar dua. Dasar-dasar yang bisa
digunakan untuk memperkuat argumentasi mengapa peneliti menarik sampel
adalah sebagai berikut:
1. Adanya keterbatasan yang dimiliki oleh peneliti untuk bisa melakukan
penelitian terhadap keseluruhan elemen yang akan diteliti.
 ISIP4216/MODUL 5 5.11

Ilmu sosial memiliki perbedaan yang signifikan jika dibandingkan


dengan ilmu pasti. Elemen yang umumnya diteliti dalam ilmu sosial
merupakan elemen yang sifatnya dinamis. Kondisi yang sifatnya dinamis
ini pada akhirnya membuat peneliti tidak akan mungkin melakukan
penelitian terhadap seluruh elemen yang ada dalam jangka waktu yang
lama. Ambil saja contoh penelitian tentang bagaimana sikap warga
negara Indonesia terhadap citra pemerintah. Secara ekstrem peneliti
ingin meneliti seluruh warga negara Indonesia. Untuk bisa melakukan
penelitian ini, tentu saja dibutuhkan waktu yang lama untuk bisa
mengumpulkan jawaban dari seluruh warga negara Indonesia. Waktu
yang dibutuhkan untuk bisa mengumpulkan seluruh jawaban responden
bisa berbulan-bulan. Sementara dengan sifatnya yang dinamis, sikap
manusia cenderung berubah-ubah. Ambil saja contoh si Abud siang ini
beranggapan bahwa citra pemerintah positif di matanya. Lalu pada
malam harinya pemerintah menaikkan harga BBM 50%, maka pada
malam itu juga si Abud sudah mengubah pendapatnya yang tadinya
positif menjadi negatif. Kondisi inilah yang memperkuat argumen agar
peneliti bisa mengambil sampel.
2. Berkait dengan kualitas data, maka mengambil sampel akan lebih
menjamin kualitas data yang diperoleh jika dibandingkan dengan
mengambil seluruh populasi yang besar. Kembali pada contoh tentang
pendapat warga negara Indonesia, dengan jumlah populasi yang banyak
dan tersebar, maka dibutuhkan banyak sekali tenaga pengumpul data,
sehingga kemungkinan adanya pengumpul data yang berkualitas rendah
semakin besar. Akibatnya tentu saja data yang dikumpulkan kualitasnya
juga rendah. Semakin sedikit tenaga pengumpul data yang digunakan,
kualitas pengumpul data dan juga kualitas data yang terkumpul akan
semakin mudah dikelola. Demikian juga halnya dengan waktu yang
dibutuhkan. Seperti halnya dalam penjelasan tentang keterbatasan
peneliti, maka semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk
mengumpulkan data, akan semakin sulit kualitas data yang terkumpul
dapat dipertahankan. Kondisi yang juga terkait dengan kualitas data
adalah berkaitan dengan kemampuan peneliti dalam mengolah data yang
jumlahnya sangat banyak. Human error dan keterbatasan perangkat
pengolah data juga dapat berakibat buruk pada adanya keinginan untuk
mengambil populasi yang besar.
5.12 Metode Penelitian SosiaL 

3. Kondisi yang juga harus diperhitungkan oleh peneliti dalam upayanya


untuk mengambil seluruh populasi adalah masalah dana. Semakin
banyak dan semakin tersebar populasi yang ada, tentunya akan semakin
besar dana yang dibutuhkan. Hanya saja, untuk masalah dana ini jangan
sampai dijadikan alasan utama sehingga peneliti mengambil sampel yang
sedikit. Tentunya masalah dana ini harus ditempatkan pada
pertimbangan terakhir, tanpa menghilangkan ketentuan metodologi yang
benar.

C. DESAIN SAMPEL

Ada - tidaknya kerangka sampel akan menentukan disain sampel yang


digunakan, dan pada akhirnya akan membantu peneliti untuk menentukan
apakah akan menarik sampel secara probabilita atau menarik sampel secara
non-probabilita. Disain sampel berfungsi untuk menguraikan bagaimana
sampel itu dipilih dari populasi yang ada. Pada dasarnya ketersediaan
kerangka sampel menjadi syarat utama bagi peneliti untuk bisa menarik
sampel secara probabilita. Jika pada kenyataannya peneliti tidak mampu
membuat atau menyusun kerangka sampel, maka peneliti dapat menarik
sampel secara non-probabilita. Proses penarikan sampel ini akan kita pelajari
lebih jauh pada Kegiatan Belajar 2.
Disain sampel menjadi bagian yang sangat penting dalam menjembatani
jarak antara populasi dengan sampel. Hal ini berkaitan juga dengan proses
generalisasi hasil penelitian di tingkat sampel ke tingkat populasi.
Generalisasi hasil penelitian di tingkat sampel ke tingkat populasi dapat
dilakukan jika peneliti memiliki keyakinan bahwa sampel yang diambil
memiliki tingkat keterwakilan yang tinggi terhadap populasi. Dengan kata
lain, jika peneliti menarik sampel secara probabilita, maka peneliti bisa
menggeneralisasi hasil penelitian di tingkat sampel ke tingkat populasi.
 ISIP4216/MODUL 5 5.13

Populasi

Sampling frame

Sampel

Gambar desain sampel

Ada beberapa faktor yang harus dipertimbangkan dalam membuat desain


sampel, yaitu:
1. akurasi data; seberapa akurat sampel yang diambil untuk
menggambarkan populasinya. Terkait dengan jenis penelitian yang
dilakukan, maka dalam penelitian eksplorasi, akurasi tidak terlalu
penting, sehingga penarikan sampel secara probabilita pun bisa
dilakukan.
2. ketersediaan sumber daya; keterbatasan waktu, biaya, serta sumber daya
manusia berpengaruh pada pertimbangan peneliti dalam memilih
penarikan sampel
3. teknik pengumpulan data; beberapa penelitian membutuhkan teknik
penarikan sampel yang sesuai, seperti misalnya dalam penelitian survei
sebaiknya dilakukan teknik penarikan sampel secara probabilita,
sedangkan dalam penelitian eksperimen, peneliti sebaiknya menarik
sampel secara purposive.
5.14 Metode Penelitian SosiaL 

D. BESARAN SAMPEL DAN FAKTOR YANG MEMPENGARUHI

Dalam setiap penelitian seringkali besaran sampel menjadi satu hal yang
membingungkan peneliti. Berapa sebenarnya besar sampel yang bisa
diambil? Apakah besar sampel yang diambil sudah mewakili seluruh
populasi yang ada?
Ada beberapa versi mengenai hal ini. Ada kalangan yang beranggapan
bahwa sampel sebaiknya diambil sebanyak 10 % dari jumlah populasi. Ada
juga yang berpendapat bahwa untuk kepentingan uji statistik maka sampel
yang diambil sebaiknya minimal 30, serta berbagai pendapat lainnya.
Meskipun demikian, setidaknya ada sebuah rumus yang dapat digunakan
untuk menentukan besaran sampel, yaitu Rumus Slovin:

N
n=
1 + Nα 2
Keterangan:
n = besaran sampel
N = besaran populasi
α (alpha) = nilai kritis (batas ketelitian) yang diinginkan

Contoh:
Dalam sebuah penelitian diketahui jumlah populasi sebanyak 1760
keluarga. Jika peneliti menetapkan nilai alpha sebesar 5%, maka jumlah
sampel yang dibutuhkan adalah 326 orang (pembulatan dari 325,9).

1760
325,9 =
1 + 1760(0,05 2 )

Satu hal yang patut menjadi catatan adalah bahwa:


Jumlah sampel bukanlah satu-satunya hal yang harus diperhatikan dalam
menentukan besaran sampel yang dapat mewakili populasi. Faktor-faktor lain
yang juga harus menjadi pertimbangan seorang peneliti adalah:
1. Heterogenitas populasi penelitian; semakin heterogen populasi
penelitian, maka sebaiknya jumlah sampel yang diambil juga semakin
besar (mendekati populasi). Sedangkan semakin homogen populasi
penelitian, maka jumlah sampel tidak perlu terlalu besar.
 ISIP4216/MODUL 5 5.15

2. Keakuratan data yang diinginkan. Kondisi ini mengacu pada tingkat


kesalahan dalam pendugaan sampel (standard error). Kondisi ini bisa
dijelaskan dengan menggunakan interval kepercayaan (1 – standard
error). Semakin besar interval kepercayaan yang digunakan tentunya
akan semakin akurat dibanding tingkat kepercayaan yang kecil. Misalnya
akan lebih akurat kita menduga kalau rerata mahasiswa FISIP-UT
membaca modul selama 1 hingga 2 jam daripada jika kita menduga
rerata mahasiswa FISIP-UT membaca modul selama 1 hingga 3 jam.
Dengan interval kepercayaan yang semakin besar, maka standard error
akan semakin kecil. Dengan kata lain akan lebih baik jika peneliti
menggunakan standard error yang semakin kecil. Dengan demikian
peneliti perlu mempertimbangkan kondisi berikut; semakin besar sampel
yang digunakan, maka standard error akan cenderung semakin kecil.
Kondisi ini dapat dibuktikan dengan melihat rumus untuk standard of
error yaitu σ , dimana σ = standard of deviation, n = jumlah sampel.
n
3. Jumlah variabel penelitian; semakin banyak variabel penelitian yang
digunakan, maka sebaiknya jumlah sampel semakin besar.
4. Pertimbangan praktis, seperti ketersediaan dana, waktu, dan sumber daya
manusia.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
Cobalah Anda rencanakan untuk membuat sebuah penelitian. Kemudian
berdasar rencana tersebut, Anda tentukan batasan populasinya, unit
analisisnya, dan unit observasinya.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk menentukan batasan populasi, ada tiga unsur yang harus tercakup,
yaitu isi, cakupan, dan waktu.
2) Unit analisis adalah satuan yang akan diteliti.
3) Unit observasi adalah satuan dari mana informasi didapat.
4) Diskusikan dengan teman Anda.
5.16 Metode Penelitian SosiaL 

R A NG KU M AN

Populasi adalah keseluruhan elemen yang akan diteliti. Dalam


penelitian sosial, umumnya peneliti mengambil sampel, yaitu sebagian
dari populasi. Dalam membuat definisi populasi, peneliti perlu membuat
batasan dengan memperhitungkan 3 unsur yaitu isi, cakupan, dan waktu.
Populasi yang direncanakan oleh peneliti disebut juga populasi
target, sedangkan populasi yang didapat peneliti di lapangan disebut
populasi survei. Populasi survei inilah yang nantinya akan dibuat ke
dalam kerangka sampel.
Kerangka sampel adalah daftar seluruh populasi yang ada di
lapangan. Dalam menyusun kerangka sampel, peneliti perlu mengetahui
unit analisis dan unit observasi.
Unit analisis adalah satuan yang akan diteliti, sedangkan unit
observasi adalah satuan dari mana informasi didapat. Dalam penelitian,
unit analisis bisa saja sama dengan unit observasi, sementara dalam
penelitian lain unit analisis bisa juga berbeda dengan unit observasi.
Dalam proses menarik sampel, terdapat juga sampling unit dan
sampling element. Sampling unit akan sama dengan sampling element
jika proses penarikan sampel dilakukan dalam satu tahapan, sedangkan
sampling unit akan berbeda dengan sampling element jika proses
penarikan sampel dilakukan dalam beberapa tahap. Untuk menentukan
besaran sampel ada beberapa hal yang perlu diperhitungkan, namun bisa
juga peneliti menggunakan rumus Slovin.

TE S F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Populasi yang sudah direncanakan oleh peneliti merupakan populasi ....


A. survei
B. target
C. rencana
D. ideal

2) Satuan yang akan diteliti disebut juga unit ....


A. analisis
B. observasi
C. sampel
D. populasi
 ISIP4216/MODUL 5 5.17

3) Satuan yang menjadi sumber informasi disebut juga unit ....


A. analisis
B. observasi
C. sampel
D. populasi

4) Sampling element dan sampling unit akan sama jika ....


A. proses penarikan sampel dilakukan secara bertahap
B. unit analisis sama dengan unit observasi
C. jumlah sampel sama dengan populasi
D. peneliti tidak bisa menyusun kerangka sampel

5) Kerangka sampel adalah daftar seluruh ....


A. populasi
B. sampel
C. sampling unit
D. sampling element

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.18 Metode Penelitian SosiaL 

Kegiatan Belajar 2

Teknik Penarikan Sampel

D alam penelitian Sosial terdapat dua macam teknik penarikan sampel,


yaitu teknik penarikan sampel probabilita dan teknik penarikan sampel
secara non-probabilita. Teknik penarikan sampel probabilita dapat diartikan
sebagai teknik penarikan sampel yang mendasarkan pada prinsip bahwa
setiap elemen di dalam populasi memiliki kesempatan yang sama untuk
terpilih sebagai sampel. Dengan kata lain, setiap elemen dalam populasi
diperlakukan secara sama. Dalam sistem ini harus diusahakan agar tidak
terjadi pemilihan salah satu elemen populasi mengurangi kesempatan elemen
lain untuk terpilih sebagai sampel. Agar teknik penarikan sampel secara
probabilita ini dapat terjadi, maka kita bisa menggunakan teori-teori
probabilita yang tentunya sudah Anda pelajari jika Anda sudah mengambil
mata kuliah pengantar statistik sosial. Logika penarikan sampel berhubungan
erat dengan sampling distribution. Kita ambil contoh berikut ini. Misalnya
tentang jumlah waktu yang dibutuhkan mahasiswa UT untuk membaca
modul setiap hari. Jika ada 4 orang mahasiswa yang sudah membaca modul,
maka data yang didapat sebagai berikut:

Mahasiswa A B C D
Waktu (per jam) 2 2 3 4

Bila peneliti akan menarik sampel sebanyak 2 mahasiswa maka


kombinasi sampel yang mungkin akan terjadi adalah:
Sampel 1 : A dan B
Sampel 2 : A dan C
Sampel 3 : A dan D
Sampel 4 : B dan C
Sampel 5 : B dan D
Sampel 6 : C dan D

Untuk melihat variasi rerata jumlah jam membaca buku akademis di


kalangan mahasiswa maka peneliti dapat menghitung rerata jumlah jam
membaca modul untuk setiap kombinasi yang mungkin. Variasi dari setiap
kombinasi itu akan membentuk sampling distribution.
 ISIP4216/MODUL 5 5.19

Kombinasi Rerata
Sampel 1 : A dan B (2+2) : 2 = 2
Sampel 2 : A dan C (2+3) : 2 = 2,5
Sampel 3 : A dan D (2+4) : 2 = 3
Sampel 4 : B dan C (2+3) : 2 = 2,5
Sampel 5 : B dan D (2+4) : 2 = 3
Sampel 6 : C dan D (3+4) : 2 = 3,5

Pada kenyataannya, peneliti akan memilih salah satu kombinasi sampel


yang mungkin untuk menduga karakteristik populasi yang tidak diketahui.
Keakuratan sampel yang kita tarik terhadap karakteristik populasi yang tidak
kita ketahui dapat dijelaskan dengan menggunakan teori dalil limit pusat.
Teori ini menjelaskan bahwa sampling distribution dari beberapa
karakteristik seperti nilai rerata akan membentuk pola yang tetap dan dapat
diprediksi. Artinya dengan semakin banyak kombinasi sampel yang ditarik
maka data yang akan diperoleh akan semakin mendekati nilai populasi yang
sebenarnya.
Rerata dari rerata sampel umumnya akan mendekati rerata populasi yang
sebenarnya, sehingga jika kita hitung maka (2 + 2,5 + 3 + 2,5 + 3 + 3,5 ) : 2
= 2,75, sedangkan jika kita hitung dari populasi sebenarnya maka reratanya
adalah (2 + 2 + 3 + 4 ) : 4 = 2,75

Cobalah Anda membuat sebuah distribusi sampling berdasar data


berikut, kemudian lihatlah apakah hasil reratanya mendekati nilai pada
populasi atau tidak, jika peneliti mengambil sampel sebanyak 2.

Nilai rerata peserta ujian : 7, 8, 7, 9, 8

Teknik penarikan sampel non-probabilita sebaliknya, didasarkan pada


tidak adanya kesempatan yang sama bagi elemen di dalam populasi untuk
terpilih sebagai sampel. Teknik penarikan sampel non-probabilita umumnya
menjadi alternatif terakhir yang akan dilakukan peneliti, mengingat jika
peneliti melakukan penarikan sampel secara non-probabilita, maka peneliti
tidak dapat melakukan generalisasi hasil penelitian di tingkat sampel ke
tingkat populasi. Teknik penarikan sampel secara non-probabilita akan
dipilih oleh peneliti jika peneliti memang tidak mungkin menarik sampel
secara probabilita.
5.20 Metode Penelitian SosiaL 

Salah satu syarat peneliti dapat menarik sampel secara probabilita adalah
peneliti harus dapat membuat kerangka sampel. Tanpa adanya kerangka
sampel, maka peneliti tidak dapat menarik sampel secara probabilita. Dalam
menyusun kerangka sampel, peneliti harus menyusun nama-nama yang ada
secara acak. Ambil saja contoh berikut ini. Jika Saya akan melakukan
penelitian terhadap mahasiswa yang sedang mengambil mata kuliah metode
penelitian sosial pada semester ini, maka saya bisa meminta datanya ke
bagian registrasi. Dari sana biasanya saya akan mendapat daftar nama
mahasiswa yang sudah tersusun secara rapi berdasarkan abjad. Sehingga
nomor satu hingga 10 adalah mahasiswa yang berabjad A, nomor 11 hingga
15 mahasiswa yang berabjad B, dan nomor urut 16 hingga 23 adalah
mahasiswa yang berabjad C, begitu seterusnya. Daftar mahasiswa ini tidak
boleh dijadikan sebagai kerangka sampel. Agar bisa dijadikan kerangka
sampel, maka daftar ini harus diacak dulu, sehingga bisa saja mahasiswa
yang bernomor urut 1 nantinya adalah mahasiswa yang berawalan H, lalu
nomor urut 2 mahasiswa berawalan D, nomor urut 3 mahasiswa berawalan Z,
begitu seterusnya.

A. TEKNIK PENARIKAN SAMPEL SECARA PROBABILITA

Terdapat empat cara yang bisa digunakan di dalam teknik penarikan


sampel secara probabilita, yaitu simple random sampling, sistematis,
stratifikasi, dan cluster. Kita akan lihat satu - per- satu.

1. Teknik Pengambilan Sampel Secara Acak Sederhana (Simple


Random Sampling)
Teknik ini adalah salah satu teknik yang paling mudah dilakukan. Teknik
ini bisa digunakan jika jumlah sampelnya tidak terlalu besar. Prinsipnya
sederhana saja, yaitu seperti jika kita sedang melakukan undian dalam arisan,
atau pengambilan hadiah. Setiap unsur yang ada di dalam populasi yang telah
memiliki nomor urut berdasar kerangka sampel, dibuatkan secarik kertas
yang berisikan nomor yang bersangkutan, kemudian kertas-kertas berisi
nomor tadi dikocok untuk kemudian diambil satu persatu sampai sejumlah
sampel yang dibutuhkan. Mudah bukan?
Tentu saja teknik ini mudah dilakukan jika jumlah populasinya kecil.
Jika jumlah populasinya besar (10.000 misalnya) maka teknik ini sebaiknya
tidak dilakukan karena kita akan kerepotan untuk membuat kertas-kertas
 ISIP4216/MODUL 5 5.21

kecil sejumlah 10000 dan kemudian mengundinya. Dalam teknik penarikan


sampel dengan menggunakan simple random sampling, jika jumlah
populasinya terlalu besar bisa menggunakan teknik penarikan sampel dengan
menggunakan alat bantu yang disebut tabel angka random.
Tabel angka random adalah sebuah tabel yang berisi angka-angka yang
tersusun secara acak. Dengan menggunakan tabel ini maka proses
pengambilan sampel akan dapat dilakukan dengan lebih cepat. Proses yang
harus dilakukan jika kita akan menggunakan tabel angka random adalah
mengetahui terlebih dahulu berapa jumlah populasi yang ada. Misalnya saja
kita memiliki populasi sebanyak 125 orang, dan kita akan mengambil sampel
sebanyak 10 orang. Dari jumlah populasi kita ketahui bahwa ada tiga digit
yang diperlukan dalam memberikan nomor urut, sehingga kita bisa memberi
nomor urut 001 hingga 125. Karena jumlah populasinya mengandung tiga
digit, maka dalam menarik sampel dengan menggunakan angka random, kita
juga harus mengambil sampel dengan menggunakan tiga digit. Perhatikan
angka-angka berikut ini yang diambil dari sebagian kecil tabel angka random:

192839774997907878346723642389473892783786746864238491277164846823467
326472547236476382468237647812447234865765462353451375347864364872647
861724734732453265564524631456238990402364327643826472943764831641924
013764736473523656435126297347247834678236482376437286482346736482364

3647638246823764781244723486576546235345137534....dan seterusnya.

Langkah pertama adalah memilih salah satu angka di dalam tabel secara
acak, kemudian peneliti bisa bergerak ke kiri atau ke kanan, atau ke atas, atau
ke bawah, yang tentunya sesuai keinginan peneliti. Yang terpenting adalah
konsistensi yang dibuat peneliti. Misalnya angka yang terpilih adalah 3 dan
kemudian peneliti memutuskan untuk menarik sampel ke kanan. Angka –
angka yang Anda temukan adalah:

3647638246823764782364723486576546235345137534....
dan seterusnya. Maka dari nomor yang sudah Anda tentukan tadi akan
terpilih angka sebagai berikut:
5.22 Metode Penelitian SosiaL 

1. 364
2. 763
3. 824
4. 682
5. 376
6. 478
7. 124 sampel 1
8. 472
9. 348
10. dan seterusnya

Nomor 364 dan 763 tidak bisa dijadikan sebagai sampel, karena jumlah
populasi kita hanya sebanyak 125, sehingga sampel pertama baru terpilih
pada pengambilan nomor ke 7 yaitu nomor urut 124.
Cara seperti ini memang tidak efektif. Untuk menyiasatinya kita bisa
menerapkan sistem angka kelipatan maksimum. Angka kelipatan maksimum
dibuat dengan mendasarkan pada jumlah populasi dan kelipatan tertinggi
sampai batasan populasi. Misalnya data di atas N = 125, maka kelipatan
angka maksimum yang dapat kita gunakan adalah 125, 250, 375, 500, 625,
750, dan 875. Angka 875 adalah kelipatan angka maksimum tertinggi,
mengingat jumlah digit yang ada di populasi adalah tiga digit. Dari nomor
yang sudah terpilih (yang jumlahnya di atas jumlah populasi) dikurangi
dengan kelipatan angka maksimum yang terdekat. Dengan demikian, maka
sampel yang akhirnya akan terpilih adalah sebagai berikut:

1. 364 – 250 = 114 sampel 1


2. 763 – 750 = 13 sampel 2
3. 824 – 750 = 74 sampel 3
4. 682 – 625 = 57 sampel 4
5. 376 – 375 = 1 sampel 5
6. 478 – 375 = 103 sampel 6
7. 124 sampel 7
8. 472 – 375 = 97 sampel 8
9. 348 – 250 = 98 sampel 9

Jika ternyata ada nomor populasi yang terpilih kembali, maka nomor
tersebut akan diganti dengan nomor berikutnya sesuai dengan angka acak
yang ada pada tabel angka random.
 ISIP4216/MODUL 5 5.23

Cobalah Anda menarik sampel berdasar tabel angka random yang


ada, jika diketahui jumlah populasi sebanyak 350, dan peneliti akan
mengambil sampel sebanyak 35

2. Teknik Penarikan Sampel Sistematis (Systematical Sampling)


Teknik ini akan mudah digunakan jika jumlah populasi sangat banyak
dan sifatnya homogen. Tahapan yang harus dilakukan untuk menarik sampel
adalah sebagai berikut:
a. Susun kerangka sampel (daftar nama populasi) dalam kelompok dengan
cara membagi jumlah populasi dengan jumlah sampel yang diinginkan.
b. Pilih salah satu kelompok dengan cara acak.

Misalnya saja kita ketahui bahwa jumlah populasi yang ada sebanyak 10.000
orang dan kita akan mengambil sampel sebanyak 1000 orang, maka nilai
intervalnya (kelompok) bisa kita hitung berdasar rumus N/n = 10.000/1000 =
10

Kelompok
1 2 3 4 5 6 7 ... 10
Nomor 1 2 3 4 5 6 7 ... 10
urut 11 12 13 14 15 16 17 ... 20
populasi 21 22 23 24 25 26 27 ... 30
31 32 33 34 35 36 37 ... 40
41 42 43 44 45 46 47 ... 50
... ... ... ... ... ... ... ... ...
9981 9982 9983 9984 9985 9986 9987 ... 9990
9991 9992 9993 9994 9995 9996 9997 ... 10000

Setelah kita membuat pengelompokan berdasar interval, maka kita bisa


memilih secara acak kelompok yang terpilih, misalnya saja secara acak kita
memilih kelompok 4 sebagai sampel, maka seluruh anggota kelompok 4 akan
menjadi sampel. Dengan demikian sampel yang akan kita miliki adalah
responden dengan nomor urut: 4, 14, 24, 34, 44, dan seterusnya.
Satu hal yang perlu kita cermati adalah bagaimana jika hasil perhitungan
intervalnya tidak dalam bentuk bilangan bulat. Misalnya saja kita memiliki
populasi 750, dan kita akan mengambil sampel sebanyak 30, maka berdasar
rumus nilai intervalnya adalah 750/70 =10,7. Kita tidak membulatkan angka
5.24 Metode Penelitian SosiaL 

tersebut menjadi 11, karena nantinya kita akan kekurangan sampel,


sedangkan jika kita membulatkan ke bawah maka sampel yang kita miliki
akan kelebihan. Cara yang bisa dilakukan adalah dengan menggunakan
interval fraksional. Dengan cara ini kita akan mengambil angka di depan
koma. Jadi jika kita mengambil secara acak sampel pertama dengan nomor
urut 10 maka sampel berikutnya adalah:
Sampel 1 10
Sampel 2 10 + 10,7 = 20,7 20
Sampel 3 20,7 + 10,7 = 31,4 31
Sampel 4 31,4 + 10,7 = 42,1 42
Sampel 5 42,1 + 10,7 = 52,8 52 dan seterusnya

Cobalah Anda mengambil sampel dengan menggunakan teknik


penarikan sampel sistematis, jika diketahui jumlah populasi
sebanyak 1450 dan peneliti akan mengambil sampel sebanyak 450
orang

3. Teknik Penarikan Sampel Secara Stratifikasi (Stratified Sampling)


Teknik penarikan sampel secara stratifikasi digunakan jika dalam
penelitian yang dilakukan, peneliti beranggapan bahwa populasinya sangat
heterogen.
Dengan pertimbangan bahwa datanya heterogen, maka peneliti akan
membagi populasi ke dalam subpopulasi. Dengan kata lain terdapat beberapa
variabel penelitian yang akan digunakan untuk menggambarkan variasi
dalam populasi, sehingga variasi itu perlu ada di dalam sampel yang kita
ambil. Selain dengan pertimbangan heterogenitas, teknik penarikan sampel
stratifikasi juga dilakukan jika dalam penelitian yang ada, peneliti
menggunakan variabel ketiga sebagai variabel kontrol. Keberadaan variabel
kontrol inilah yang nantinya akan dijadikan sebagai dasar pembagian
populasi ke dalam sub-subpopulasi. Misalnya saja jika peneliti akan
melakukan penelitian terhadap motivasi mahasiswa FISIP-UT untuk
melanjutkan kuliah magister. Peneliti menduga bahwa ada perbedaan
motivasi yang dimiliki oleh laki-laki dan perempuan. Untuk itu peneliti
membagi populasi mahasiswa FISIP-UT ke dalam strata atau subpopulasi
berdasar jenis kelamin.
 ISIP4216/MODUL 5 5.25

Dalam penarikan sampel dengan menggunakan stratifikasi, ada dua cara


yang bisa dilakukan oleh peneliti untuk menarik sampel dari masing-masing
subpopulasi, yaitu berdasarkan pengambilan yang proposional dan
berdasarkan pengambilan yang non-proporsional.

a Penarikan sampel proporsional


Menarik sampel secara proporsional dari masing-masing strata
merupakan kondisi yang ideal agar secara tepat menggambarkan karakteristik
populasi penelitian. Proporsional berarti jumlah masing-masing strata dalam
sampel sebanding dengan jumlah masing-masing strata dalam populasinya.
Misalnya saja kita akan meneliti tentang bagaimana sikap masyarakat
berdasar jenjang pendidikan terakhir yang dimilikinya. Kita akan menarik
sampel sebanyak 100 orang dari populasi dengan karakteristik berikut:

lulusan SD 25 0rang
lulusan SMP 50 orang
Lulusan SMA 75 orang
Lulusan PT 20 orang

Jumlah populasi yang ada sebanyak 25 + 50 + 75 + 20 = 170 dengan


demikian jumlah sampel yang akan diambil dari masing-masing strata
adalah:
Lulusan SD 25/170 x 100 = 14,7 15
Lulusan SMP 50/170 x 100 = 29,4 29
Lulusan SMA75/170 x 100 = 44,1 44
Lulusan PT 20/170 x 100 = 11,7 12

Total sampel 100

Pembulatan dilakukan mengingat jumlah orang memiliki ciri variabel


diskret, sehingga bila angka nominal di belakang koma lebih dari atau sama
dengan 5 kita bulatkan ke atas, sedangkan jika angka nominal di belakang
koma kurang dari 5 maka kita bulatkan ke bawah.
Keterbatasan penarikan sampel dengan cara proporsional adalah jika
terdapat perbedaan yang sangat signifikan di antara strata yang ada.
Perbedaan ini akan berakibat pada tidak seimbangnya analisa terhadap
variabel-variabel penelitian. Dengan kata lain jika semakin banyak variabel
penelitian yang digunakan sebagai dasar pembentukan strata, maka sebaiknya
5.26 Metode Penelitian SosiaL 

semakin besar jugalah sampel yang akan diambil. Masalahnya adakalanya


menaikkan jumlah sampel saja tidak cukup, apalagi jika kita berhadapan
dengan anggota salah satu strata yang pada kenyataannya memang sangat
sedikit jumlahnya. Pada kondisi ini, maka salah satu cara yang bisa dilakukan
oleh peneliti adalah mengambil sampel dengan menggunakan teknik
penarikan sampel dengan cara non-proporsional.

b. Penarikan sampel secara non-proporsional


Teknik ini digunakan untuk menghindari bias yang muncul akibat
adanya perbedaan jumlah anggota strata yang terlalu jauh antara masing-
masing strata. Jika kita kembali pada contoh kasus yang ada, namun dengan
sedikit perbedaan, karena dalam jumlah strata di perguruan tinggi jumlahnya
sangat ekstrem sedikit, seperti berikut:

lulusan SD 25 orang
lulusan SMP 40 orang
Lulusan SMA 75 orang
Lulusan PT 2 orang

Jika kita tetap menggunakan cara yang proporsional, maka kita akan
mendapatkan hasil sebagai berikut:

Lulusan SD 25/142 x 100 = 17,6 18


Lulusan SMP 40/142 x 100 = 28,2 28
Lulusan SMA75/142 x 100 = 52,8 53
Lulusan PT 2/142 x 100 = 1,4 1

Total sampel 100

Dengan cara proporsional maka lulusan PT hanya ada 1, sehingga sulit


untuk dijadikan perbandingan. Pada kondisi demikian maka cara non-
proporsional sebaiknya digunakan. Dengan cara ini, peneliti sebaiknya
mengambil seluruh lulusan PT yang ada, dan mengurangi strata yang lain.
Setelah peneliti menentukan besaran sampel yang harus diambil dari
setiap strata, maka peneliti dapat melanjutkan menarik sampel dari masing-
masing strata dengan menggunakan teknik penarikan sampel sistematis, atau
dengan menggunakan simple random sampling.
 ISIP4216/MODUL 5 5.27

Cobalah Anda mengambil sampel dengan menggunakan


teknik stratifikasi, jika peneliti ingin meneliti tentang
sikap mahasiswa UT berdasarkan jurusan, di mana
mahasiswa sosiologi sebanyak 250, mahasiswa ilmu
administrasi negara sebanyak 450, dan mahasiswa ilmu
komunikasi sebanyak 350. Sampel yang akan diambil
sebanyak 150 orang.

4. Teknik Penarikan Sampel Cluster (Cluster Sampling)


Teknik penarikan sampel ini digunakan jika kita memiliki keterbatasan
dalam menyusun kerangka sampel, mengingat populasi yang ada sangat besar
dan tersebar dalam wilayah yang luas. Untuk mengatasi masalah ini, peneliti
dapat menggunakan beberapa kerangka sampel atau beberapa tahapan
penarikan sampel, sampai peneliti dapat menarik sampel yang diinginkan.
Hal ini dilakukan dengan cara membagi populasi ke dalam beberapa cluster
atau tingkatan.
Cluster di sini merupakan unit yang berisi sampling unit dan sampling
element. Ada dua jenis teknik penarikan sampel cluster, yaitu teknik
penarikan sampel satu tahap (a stage cluster random sampling) dan
penarikan sampel banyak tahap (multistage cluster random sampling).
Teknik penarikan sampel satu tahap dapat dilakukan jika karakteristik dalam
setiap strata cenderung homogen. Sedangkan jika karakteristik dalam setiap
strata cenderung heterogen, maka sebaiknya peneliti menggunakan
multistage cluster.
Contoh penarikan sampel dengan menggunakan cluster adalah penelitian
terhadap warga Jakarta.
Wilayah Jakarta kita bagi ke dalam enam wilayah yaitu Jakarta Pusat,
Jakarta Barat, Jakarta Timur, Jakarta Utara, Jakarta Selatan, dan Kepulauan
Seribu. Dari enam wilayah ini kita undi dan kita pilih dua wilayah, misalnya
terpilih wilayah Jakarta Timur dan Jakarta Utara. Dari dua wilayah terpilih
kita kemudian bisa mengambil beberapa Kecamatan yang juga diundi. Dari
Kecamatan terpilih kita bagi ke dalam beberapa Kelurahan yang akan kita
undi lagi untuk menentukan Kelurahan yang akan dijadikan sampel. Dari
Kelurahan terpilih kita bagi lagi ke dalam beberapa RW , lalu kita susun
kerangka sampel. Setelah kerangka sampel terbentuk kita bisa menarik
sampel dengan menggunakan penarikan sampel sistematis atau dengan
5.28 Metode Penelitian SosiaL 

menggunakan simple random sampling. Secara skematis dapat kita lihat


pada gambar berikut:

Cobalah Anda menarik sampel dengan menggunakan teknik penarikan


sampel cluster untuk penelitian tentang pengaruh pola belajar mengajar
terhadap indeks prestasi mahasiswa antara mahasiswa Universitas
Terbuka dan Universitas Indonesia

B. TEKNIK PENARIKAN SAMPEL SECARA NON-PROBABILITA

Seperti halnya dalam penarikan sampel secara probabilita, teknik


penarikan sampel secara non-probabilita juga terbagi ke dalam 4 cara. Seperti
sudah dikatakan sebelumnya, teknik penarikan sampel secara non-probabilita
ini dilakukan jika peneliti tidak memiliki kerangka sampel yang memadai.
Konsekuensi dari penggunaan teknik ini adalah peneliti memiliki
keterbatasan dalam pendugaan sampel terhadap populasi, atau dengan kata
lain peneliti tidak bisa melakukan generalisasi. Kita akan lihat satu persatu
mengenai teknik penarikan sampel secara non-probabilita.
 ISIP4216/MODUL 5 5.29

1. Teknik Penarikan Sampel Aksidental


Teknik penarikan ini digunakan jika populasi penelitian relatif homogen
dan peneliti sulit untuk menyusun kerangka sampel. Teknik ini didasarkan
pada kemudahan memilih sampel. Dengan prinsip kemudahan, maka teknik
ini termasuk teknik yang paling murah. Misalnya peneliti ingin melakukan
penelitian tentang pendapat mahasiswa terhadap kenaikan harga. Mengingat
jumlah responden tersebar dan sangat banyak, maka peneliti memutuskan
untuk menarik sampel dengan menggunakan penarikan sampel aksidental.
Dengan menggunakan teknik ini, maka yang dilakukan oleh peneliti adalah
menunggu mahasiswa di bagian pelayanan mahasiswa. Setiap mahasiswa
yang datang ke bagian pelayanan mahasiswa akan dijadikan sebagai sampel,
sampai sejumlah yang diinginkan.

2. Teknik Penarikan Sampel Purposive


Teknik ini digunakan dengan menentukan kriteria khusus terhadap
sampel, dan dilakukan berdasar pilihan langsung peneliti. Atau bisa juga
peneliti mengandalkan pada pendapat ahli yang mengetahui dengan pasti
siapa saja yang bisa dikelompokkan ke dalam sampel. Misalnya saja peneliti
ingin melakukan penelitian terhadap penjahat kambuhan yang sering keluar
masuk penjara. Untuk menentukan sampel maka peneliti bisa meminta
bantuan polisi yang tentunya tahu dengan pasti siapa saja yang sering keluar
masuk penjara.

3. Teknik Penarikan Sampel Secara Kuota


Teknik ini digunakan oleh peneliti jika populasinya cenderung heterogen
dan tersebar luas. Prinsip penarikan sampelnya sama dengan prinsip
penarikan sampel di dalam cluster, hanya saja jika dalam penarikan sampel
secara cluster, pemilihan wilayahnya dilakukan secara acak dengan
menggunakan undian, maka dalam penarikan sampel dengan menggunakan
kuota pemilihan wilayahnya dilakukan dengan cara sengaja.

4. Teknik Penarikan Sampel Snowball


Teknik ini dilakukan jika peneliti ingin mendalami suatu kasus yang
sifatnya sensitif sehingga peneliti sulit untuk membuat kerangka sampel.
Dalam teknik ini maka peneliti harus membuat suatu jaringan dalam bentuk
sosiogram yang melibatkan seluruh objek penelitian. Sesuai dengan
namanya, maka peneliti memulai dengan mencari responden dalam
5.30 Metode Penelitian SosiaL 

kelompok yang kecil, kemudian dari kelompok kecil itu peneliti


mendapatkan informasi tentang calon responden berikutnya. Begitu
seterusnya sehingga peneliti mendapatkan jumlah responden sesuai dengan
yang diinginkan.

C. PENARIKAN SAMPEL DALAM PENELITIAN KUALITATIF

Dalam penelitian kualitatif, kita juga mengenal konsep populasi dan


sampel, namun penggunaan konsep ini tidak sebaku dalam penelitian
kuantitatif. Dalam penelitian kualitatif, populasi penelitian disebut dengan
subjek penelitian. Sampel penelitian tidak bisa ditentukan secara pasti berapa
jumlahnya, karena peneliti harus terjun terlebih dahulu ke lapangan. Peneliti
terus melakukan pencarian sampel hingga data yang diperoleh bersifat jenuh.
Pengertian jenuh di sini adalah jika dari sampel yang dipilih ternyata tidak
ada variasi data yang bisa ditemukan, maka sampel dapat dinyatakan cukup,
sehingga peneliti bisa berhenti mengumpulkan sampel.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Anda sudah membuat desain penelitian dari penelitian yang sudah Anda
tentukan topiknya. Berdasar desain penelitian tersebut, tentukan batasan
populasinya, unit analisisnya, serta unit observasinya.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk menentukan batasan populasinya, maka ada tiga unsur yang


harus tercakup, yaitu isi, cakupan, serta waktu.
2) Unit analisis adalah satuan yang akan diteliti.
3) Unit observasi adalah satuan dari mana informasi didapat.
4) Diskusikan dengan teman Anda.
 ISIP4216/MODUL 5 5.31

R A NG KU M AN

Populasi adalah keseluruhan elemen yang akan diteliti. Dalam


penelitian sosial, umumnya peneliti mengambil sampel, yaitu sebagian
dari populasi. Dalam membuat definisi populasi, peneliti perlu membuat
batasan dengan memperhitungkan 3 unsur yaitu isi, cakupan, dan waktu.
Populasi yang direncanakan oleh peneliti disebut populasi target,
sedangkan populasi yang didapat peneliti di lapangan disebut populasi
survei. Populasi survei inilah yang nantinya akan dibuat ke dalam
kerangka sampel. Kerangka sampel adalah daftar seluruh populasi yang
ada di lapangan. Dalam menyusun kerangka sampel, peneliti perlu
mengetahui unit analisis dan unit observasi. Unit analisis adalah satuan
yang akan diteliti, sedangkan unit observasi adalah satuan dari mana
informasi didapat. Dalam penelitian, unit analisis bisa saja sama dengan
unit observasi, sementara dalam penelitian lain unit analisis bisa juga
berbeda dengan unit observasi. Dalam proses menarik sampel, terdapat
juga sampling unit dan sampling element. Sampling unit akan sama
dengan sampling element jika proses penarikan sampel dilakukan dalam
satu tahapan, sedangkan sampling unit akan berbeda dengan sampling
element jika proses penarikan sampel dilakukan dalam beberapa tahap.
Untuk menentukan besaran sampel ada beberapa hal yang perlu
diperhitungkan, namun bisa juga peneliti menggunakan rumus Slovin.

TE S F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Populasi yang sudah direncanakan oleh peneliti merupakan populasi ....


A. survei
B. target
C. rencana
D. ideal

2) Satuan yang akan diteliti disebut juga unit ....


A. analisis
B. observasi
C. sampel
D. populasi
5.32 Metode Penelitian SosiaL 

3) Satuan yang menjadi sumber informasi disebut juga unit ....


A. analisis
B. observasi
C. sampel
D. populasi

4) Sampling element dan sampling unit akan sama jika ....


A. proses penarikan sampel dilakukan dalam satu tahap
B. unit analisis sama dengan unit observasi
C. jumlah sampel sama dengan populasi
D. peneliti tidak bisa menyusun kerangka sampel

5) Kerangka sampel adalah daftar seluruh ....


A. populasi
B. sampel
C. sampling unit
D. sampling element

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ISIP4216/MODUL 5 5.33

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) B 1) A
2) A 2) A
3) B 3) B
4) A 4) A
5) A 5) A
5.34 Metode Penelitian SosiaL 

Daftar Pustaka

Neuman, Lawrence W. 1991. Social Research Methods: Quantitative and


Qualitative Approaches. Boston: Allyn and Bacon.

Singelton, Royce. 1988. Approaches to Social Research. Oxford University


Press.

Eriyanto. 1999. Metodologi Poling: Memberdayakan Suara Rakyat.


Bandung: Remaja Rosdakarya.
Modul 6

Pengumpulan Data
H.I. Bambang Prasetyo, S.Sos., M.Si.

PEN D A HU L UA N

T ahap yang harus dilakukan oleh seorang peneliti setelah ia selesai


mengembangkan instrumen penelitian adalah melakukan pengumpulan
data di lapangan. Ingat bahwa tahap ini dilakukan di dalam penelitian
kuantitatif. Kalau Anda masih ingat, dalam penelitian kualitatif tidak ada
ketentuan baku dalam melakukan tahapan-tahapan di dalam penelitian.
Dengan kata lain, dalam penelitian kualitatif peneliti bisa saja memulai
penelitiannya dengan mengumpulkan data terlebih dahulu, baru kemudian
menyusun sebuah rancangan penelitian. Kondisi ini tidak dimungkinkan di
dalam penelitian kuantitatif.
Tahapan pengumpulan data tidak kalah pentingnya dengan tahap yang
lain. Kualitas data yang akan dikumpulkan akan tergantung pada proses
pengumpulan data yang dilakukan. Jika pengumpulan data dilakukan secara
sembarangan, maka kualitas datanya patut dipertanyakan. Apalagi ada
kemungkinan di dalam penelitian kuantitatif, pengumpul data bukan hanya
dilakukan oleh peneliti (bahkan kadang-kadang peneliti tidak ikut
mengumpulkan data di lapangan) tapi juga dilakukan oleh orang-orang yang
diperbantukan dalam mengumpulkan data.
Akan lebih bagus jika peneliti, walaupun meminta bantuan orang lain
untuk mengumpulkan data di lapangan, ia juga terlibat dalam proses
pengumpulan data. Hal ini akan membuat peneliti tahu tentang kondisi yang
ada di lapangan. Ada perbedaan di dalam mengumpulkan data untuk
penelitian kuantitatif dan penelitian kualitatif. Demikian pula di dalam
penelitian kuantitatif ada perbedaan di antara penelitian-penelitian seperti
eksperimen, survei, studi kasus, dan sebagainya.
Dalam Modul 6 ini akan dibahas hal-hal yang berkaitan dengan
pengumpulan data, yaitu pengembangan alat ukur atau instrumen penelitian,
validitas dan reliabilitas, teknik pengumpulan data penelitian kuantitatif, dan
teknik penelitian kualitatif.
6.2 Metode Penelitian Sosial 

Setelah mempelajari modul ini, mahasiswa diharapkan mampu


mengumpulkan data di lapangan. Secara lebih spesifik, setelah mempelajari
modul ini Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan pengertian validitas dan reliabilitas,
2. membuat instrumen penelitian yang valid dan reliabel,
3. memilih teknik pengumpulan data yang tepat,
4. melakukan pengumpulan data dengan benar.
 ISIP4216/MODUL 6 6.3

Kegiatan Belajar 1

Validitas dan Reliabilitas

P embahasan tentang pengumpulan data pada dasarnya adalah


pembicaraan tentang alat apa yang digunakan untuk mengumpulkan data
penelitian. Kegiatan pengumpulan data sangat penting perannya dalam
menentukan keberhasilan suatu kegiatan penelitian. Jika data yang
dikumpulkan diambil dengan alat yang salah, maka bisa dipastikan hasil
penelitian yang diperoleh juga akan salah. Bagaimana memperoleh alat untuk
mengumpulkan data yang benar itulah yang akan dibahas dalam materi
validitas dan reliabilitas.

A. VALIDITAS

1. Pengertian Validitas
Validitas berasal dari bahasa Inggris ’validity’ yang berarti keabsahan.
Dalam penelitian, keabsahan sering dikaitkan dengan instrumen atau alat
ukur. Suatu instrumen atau alat ukur penelitian dikatakan valid jika alat
tersebut memang dapat mengukur apa yang hendak diukur.
Definisi paling umum dan sederhana tentang validitas, jika dirumuskan
dalam kalimat tanya: ”Apakah alat ukur yang Anda kembangkan benar-benar
mengukur apa yang hendak Anda ukur?” Atau bisa juga dikatakan bahwa
suatu pengukuran dari suatu variabel tertentu dianggap sebagai pengukuran
yang valid jika pengukuran tersebut berhasil mengukur konsep atau variabel
yang hendak diukur, bukan mengukur variabel lain.
Pengertian ini sepintas kelihatan aneh, karena sudah pasti yang diukur
adalah variabel yang hendak diukur, bukan variabel lain. Tetapi pengertian
ini dibuat memang untuk mengatasi keunikan yang ada dalam permasalahan
yang ada dalam ilmu-ilmu sosial. Berbeda dengan ilmu eksakta yang objek
penelitiannya berwujud konkret dan memiliki alat ukur yang standar, objek
penelitian ilmu-ilmu sosial berwujud abstrak dan seringkali mempunyai
makna yang luas. Objek penelitian ilmu eksakta yang berwujud konkret lebih
mudah diukur. Misalnya suhu badan manusia, ukurannya adalah derajat
Celcius (°C), dan alat ukurnya adalah termometer. Objek penelitian ilmu
sosial yang wujudnya abstrak dan seringkali memiliki makna yang luas, lebih
6.4 Metode Penelitian Sosial 

sulit diukur. Misalnya ”sikap remaja terhadap lingkungan”. Bagaimana kita


mengukurnya?
Agar kita dapat mengukur sikap remaja terhadap lingkungan, maka
pertama-tama kita harus mendefinisikan terlebih dahulu konsep remaja ke
dalam sebuah definisi operasional. Jika konsep remaja kita definisikan
sebagai siswa SMU, maka berarti kita telah mengubah konsep abstrak
’remaja’ menjadi konkret dengan hanya membatasi pengertian remaja adalah
’siswa SMU’. Dengan mendefinisikan remaja sebagai ’siswa SMU’ berarti
kita tidak mempertimbangkan faktor usia, kecerdasan, dan sebagainya. Jadi
alat ukur yang kita kembangkan dikatakan valid jika alat ukur tersebut
dikenakan kepada siswa SMU, bukan yang lain.
Setelah konsep remaja kita definisikan, maka hal kedua yang harus kita
lakukan adalah mendefinisikan konsep ’lingkungan’. Pendefinisian yang
sama juga harus kita lakukan terhadap konsep ’sikap’. Jika alat ukur yang
kita kembangkan itu dikenakan kepada variabel operasional yang sudah kita
definisikan tersebut, berarti alat ukur tersebut telah mengukur apa yang
memang hendak diukur.
Pendefinisian konsep ke dalam variabel yang lebih operasional,
kemudian variabel tersebut diukur dengan alat ukur yang valid, itulah cara
yang dipakai untuk meneliti objek penelitian ilmu sosial.

2. Jenis – jenis Validitas


Ada beberapa jenis validitas yang perlu kita ketahui, yaitu: validitas
permukaan (face validity), validitas kriteria (criterium validity), dan validitas
konstruk (construct validity).
a) Validitas permukaan (face validity)
Validitas ini merupakan jenis validitas yang paling mudah karena tingkat
konsep yang hendak diukur kurang abstrak dan sederhana, sehingga
tidak memerlukan penjabaran yang rumit untuk dioperasionalkan.
Misalnya konsep prestasi akademik. Jika definisi operasional dari
prestasi akademik adalah kumpulan hasil ujian semester, dan indikator
atau alat ukur yang dipakai adalah IPK (indeks prestasi kumulatif), maka
bisa dikatakan bahwa pengukuran ini memiliki validitas permukaan
karena IPK adalah kumpulan hasil ujian semester.
Jika indikator yang digunakan juga meliputi lama studi, maka alat ukur
ini tidak memiliki validitas permukaan karena definisi operasional
prestasi akademik adalah kumpulan hasil ujian semester.
 ISIP4216/MODUL 6 6.5

b. Validitas kriteria (criterium validity)


Sesuai namanya, valid - tidaknya alat ukur ini terletak pada penggunaan
kriteria sebagai landasan penilaian.
Misalnya konsep Status Sosial Ekonomi (SES), didefinisikan sebagai
suatu kondisi yang dihasilkan dari tiga indikator, yaitu pendidikan,
pekerjaan, dan penghasilan. Masing-masing memiliki kriteria sendiri-
sendiri, sehingga untuk menilai valid-tidaknya alat ukur yang digunakan,
peneliti harus membandingkannya dengan alat ukur SES lain yang
memiliki indikator yang sama, yang sudah dikembangkan oleh peneliti
sebelumnya (alat ukur kriteria).

c. Validitas konstruk (construct validity)


Dibanding dua validitas sebelumnya, validitas ini paling tinggi
tingkatannya karena diperlukan indikator dan penilaiannya lebih rumit.
Contoh:
Seorang peneliti menggunakan suatu teori yang menyatakan adanya
hubungan negatif antara kelas sosial dengan prasangka; makin
meningkat kelas sosial makin menurun prasangka. Dengan hipotesis ini
berarti bahwa semakin tinggi kelas sosial seseorang dalam masyarakat,
maka akan semakin kecil prasangkanya terhadap golongan-golongan
masyarakat tertentu (misalnya, suku Jawa pemalas, suku Batak keras dan
mudah marah, suku Sunda halus dan malas).
Hipotesis itu, katakanlah sudah diuji oleh suatu indeks, misalnya indeks
A. Anda sebagai peneliti baru, mengembangkan alat ukur baru, indeks B.
Indeks B dikatakan memiliki validitas konstruk jika hasil pengukurannya
memiliki hasil yang sama dengan indeks A.

3. Menilai Validitas Alat Ukur


Langkah awal untuk menilai validitas alat ukur suatu penelitian adalah
dengan mencari variabel utama penelitian tersebut, kemudian mengamati
definisi operasionalnya. Perhatikan tingkat abstraksi konsepnya. Jika tingkat
abstraksi konsepnya sederhana, tidak rumit, maka penilaian validitas
didasarkan pada validitas permukaan. Jika abstraksi konsepnya lebih rumit,
maka gunakan penilaian validitas kriteria. Jika abstraksi konsepnya sangat
rumit, maka gunakan penilaian validitas konstruk.
Jika penilaian validitas didasarkan pada validitas kriteria dan konstruk,
maka perlu dipertimbangkan dimensi definisi yang lebih banyak, dan
6.6 Metode Penelitian Sosial 

pendapat banyak ahli tentang konsep yang bersangkutan, serta


membandingkannya dengan alat ukur yang sudah terbukti valid.
Sampai di sini Anda tentu sudah paham tentang validitas dan bagaimana
mengukurnya dalam penelitian. Marilah sekarang kita membahas tentang
reliabilitas.

B. RELIABILITAS

1. Pengertian Reliabilitas
Sebagaimana halnya validitas, kata reliabilitas berasal dari bahasa
Inggris ’reliability’ yang berarti kemantapan atau keajegan.
Secara sederhana pengertian reliabilitas merujuk pada masalah ke
keajegan (tetap) atau kemantapan alat ukur yang dipakai. Pertanyaan yang
bisa diajukan adalah: ”Apakah alat ukur yang Anda gunakan tepat untuk
mengukur variabel yang hendak Anda ukur?” Misalnya, Anda menimbang
buah jeruk dengan menggunakan timbangan buah, bukan timbangan badan.
Pada timbangan pertama 6 buah jeruk ketika ditimbang menunjukkan berat
2 kg. Pada timbangan ke dua, dengan timbangan yang sama, 6 buah jeruk itu
ketika ditimbang menunjukkan berat 1,9kg. Alat ukur atau timbangan buah
yang Anda gunakan itu tentu saja tidak dapat dikatakan reliabel atau ajeg atau
mantap, karena hasilnya tidak sama antara timbangan pertama dengan
timbangan ke dua. Jadi, suatu alat ukur dikatakan reliabel jika dia
menghasilkan ukuran yang sama antara pengukuran pertama dengan
pengukuran ke dua, ke tiga, dan seterusnya.
Jadi, ada tiga aspek penting dalam reliabilias, yaitu: dapat diandalkan
(dependability), dapat diramalkan (predictability), dan menunjukkan
ketetapan. Jadi suatu alat ukur yang reliabel adalah alat ukur yang dapat
digunakan untuk memprediksi atau meramalkan karena hasilnya selalu
konstan (tetap) dari pengukuran satu ke pengukuran berikutnya.

2. Hubungan Validitas dengan Reliabilitas


Validitas adalah alat ukur untuk menilai apakah suatu konsep telah
dijabarkan secara benar ke dalam indikator-indikator pada tingkat empirik.
Hasil dari penilaian menentukan apakah konsep tersebut telah diukur dengan
tepat dan dengan hasil yang sesuai. Untuk memastikan bahwa konsep
tersebut telah diukur secara benar, maka diperlukan alat ukur yang tepat
 ISIP4216/MODUL 6 6.7

(valid). Reliabilitas, akan muncul jika alat ukur tersebut menunjukkan hasil
pengukuran yang tepat dan tetap.
Jadi, validitas langsung mempermasalahkan kesesuaian antara konsep
dengan kenyataan empirik, sedangkan reliabilitas mempermasalahkan
kesesuaian beberapa hasil pengukuran pada tingkat empirik. Alat ukur yang
absah atau valid otomatis akan dapat diandalkan, tetapi alat ukur yang dapat
diandalkan belum tentu absah atau valid. Alat ukur penelitian haruslah
memiliki validitas dan reliabilitas yang tinggi agar hasil penelitian yang
diperoleh benar-benar bermakna.
Jika penilaian validitas cenderung bersifat kualitatif karena abstrak,
penilaian reliabilitas lebih bersifat nyata karena dapat menggunakan
perhitungan kuantitatif.

3. Menilai Reliabilitas Alat Ukur


Ada tiga cara yang dapat digunakan untuk menilai reliabilitas alat ukur,
yaitu metode ulang, metode paralel, dan metode belah dua.

a. Metode ulang
Penilaian reliabilitas dengan menggunakan metode ulang dilakukan
dengan cara alat ukur yang sama diberikan kepada responden yang sama
tetapi dalam situasi yang berbeda. Suatu alat ukur dikatakan reliabel
atau memiliki reliabilitas yang tinggi jika hasil dari ke dua pengukuran
itu sama. Aspek reliabilitas yang ditekankan di sini adalah kemantapan
alat ukur tersebut.
Misalnya, kita menanyakan pendapat 50 remaja tentang suatu pernyataan
yang berbunyi:

Setuju Tidak setuju


”Untuk menciptakan lingkungan yang sehat, kita ...... ......
harus memulainya dengan membersihkan
lingkungan rumah kita sendiri”

Ternyata ada 25 remaja yang menjawab setuju dan 25 remaja yang


menjawab tidak setuju.
Sebulan kemudian, pernyataan yang sama ditanyakan lagi kepada
50 remaja yang sama. Hasilnya, 30 remaja menjawab setuju dan
20 remaja menjawab tidak setuju. Ke dua hasil penelitian tersebut jika
ditabelsilangkan akan terlihat seperti tabel di bawah ini.
6.8 Metode Penelitian Sosial 

Pengukuran 2

Setuju Tidak setuju Jumlah


Pengukuran

Setuju 20 5 25
1

Tidak setuju 10 15 25

Jumlah 30 20 50

Jadi ada perubahan jawaban responden, yakni remaja yang pada


pengukuran 1 menjawab ’tidak setuju’ pada pengukuran 2 berubah menjawab
’setuju’. Selain itu, ada remaja yang tadinya menjawab ’setuju’ berubah
menjadi ’tidak setuju’.
Hasil pengukuran yang berbeda antara pengukuran 1 dengan pengukuran
2 menunjukkan bahwa alat ukur tersebut tidak reliabel. Penilaian ini sepintas
benar, tetapi untuk lebih tepat kita bisa menghitung tingkat reliabilitasnya
dengan menggunakan rumus sebagai berikut:

L
Pc = ∑ nii/n
i=1
Pc = indeks reliabilitas kasar
L = data matriks
nii = jumlah jawaban garis diagonal
n = jumlah seluruh jawaban

Jika rumus ini diterapkan dalam contoh kasus di atas, akan diperoleh
hasil sebagai berikut

24 + 18 / 60 = 0.70

Angka 0.70 menunjukkan bahwa 70% dari seluruh remaja yang menjadi
responden memberikan jawaban yang konsisten baik pada survei I maupun
pada survei II. Hasil tersebut menunjukkan bahwa alat ukur yang digunakan
dalam pengukuran ini memiliki tingkat reliabilitas yang sedang atau cukup
baik. Tingkat reliabilitas paling tinggi akan diperoleh jika 100% responden
menjawab secara konsisten baik pada survei I maupun pada survei II.
 ISIP4216/MODUL 6 6.9

Menurut Gay (1980, dalam Aria Djalil, 1997), koefisien reliabilitas alat
ukur penelitian dalam bidang ilmu-ilmu sosial yang dapat diterima berkisar
antara 0.60 sampai 0.90. Tetapi, pada umumnya reliabilitas yang dicapai
berkisar antara 0.70 sampai 0.90. Jika koefisien reliabilitas yang dicapai
kurang dari 0.60, maka keandalan alat ukur penelitian tersebut rendah
sehingga perlu diperbaiki. Meskipun demikian, jika koefisien reliabilitas
yang dicapai lebih tinggi dari 0.90, alat ukur penelitian tersebut juga tidak
dapat disarankan untuk digunakan karena ada kemungkinan jawaban yang
diberikan responden telah direkayasa.
Metode ulang ini meskipun mudah, tetapi sebenarnya memiliki beberapa
keterbatasan, antara lain:
1. Menyamakan kondisi pengukuran I dengan pengukuran II sehingga sama
persis bukanlah hal yang mudah. Seandainya kondisi-kondisi fisik sudah
sama persis, kondisi psikologik responden mungkin saja berbeda karena
waktu yang berbeda akan sangat mungkin mengubah kondisi psikologik
seseorang.
2. Gejala konsep yang diukur bisa jadi berubah karena adanya tenggang
waktu antara pengukuran I dengan pengukuran II. Misalnya konsep yang
diukur adalah tingkat kesejahteraan yang salah satu indikatornya
frekuensi makan dalam 1 hari. Jika kategori sangat sejahtera adalah yang
makan 3x sehari, sejahtera adalah yang makan 2x sehari, dan kurang
sejahtera kalau hanya makan 1x sehari – maka jika responden pada
pengukuran I menyatakan makan 2x sehari dan pada pengukuran II
mengatakan makan 3x sehari – maka itu berarti sudah terjadi perubahan
gejala konsep yang diukur.
3. Kecepatan responden dalam memahami pertanyaan yang diajukan bisa
jadi berubah dari pengukuran I ke pengukuran II sehingga respon mereka
juga akan berubah.

b. Metode paralel
Dalam metode ini pengujian reliabilitas dilakukan melalui 2 cara:
Cara pertama, pengukuran dilakukan oleh 2 orang peneliti dengan
menggunakan satu alat ukur yang sama. Alat ukur yang digunakan dikatakan
reliabel jika hasil yang diperoleh oleh ke 2 orang peneliti tersebut, sama.
Cara kedua, pengukuran dilakukan oleh 1 orang peneliti, tetapi
menggunakan alat ukur yang berbeda. Alat ukur yang digunakan dikatakan
reliabel jika hasil pengukuran dari ke 2 alat ukur tersebut, sama.
6.10 Metode Penelitian Sosial 

Kedua cara tersebut mengukur konsep yang sama, menggunakan


kelompok responden yang sama, dan dilaksanakan pada waktu yang sama.

c. Metode belah dua


Dalam metode ini alat ukur dibagi menjadi dua bagian. Masing-masing
bagian mengukur satu konsep yang sama, artinya setiap bagian harus terdiri
dari pertanyaan-pertanyaan yang homogen.
Hasil pengukuran dari ke dua bagian alat ukur tersebut kemudian
dikorelasikan. Jika hasil pengukuran ke dua bagian alat ukur tersebut
memiliki korelasi yang tinggi, maka alat tersebut dapat dikatakan reliabel.
Sebaliknya jika korelasi hasil pengukuran ke dua bagian alat ukur itu
korelasinya rendah, maka alat ukur tersebut tidak reliabel.
Pembelahan alat ukur menjadi dua bagian merupakan titik rawan yang
harus diperhatikan dalam metode ini. Ada beragam cara dalam membelah
alat ukur, yaitu:
1. dibelah menjadi dua secara random;
2. dibelah menjadi dua: bagian atas dan bagian bawah;
3. dikelompokkan menjadi kelompok nomor genap dan nomor ganjil.

Pada dasarnya proses pengujian reliabilitas metode belah dua sama


dengan metode paralel. Masalah utama dalam metode belah dua terletak pada
bagaimana meyakinkan diri bahwa dua bagian alat ukur tersebut benar-benar
mengukur konsep yang sama. Jika konsep yang diukur tidak benar-benar
sama, walaupun hasil pengukurannya menghasilkan koefisien reliabilitas
yang tinggi, tetap tidak dapat dikatakan bahwa alat ukur tersebut reliabel.
Metode penilaian reliabilitas mana yang akan dipilih sangat tergantung
pada teknik pengumpulan data yang dipilih. Jika data dikumpulkan dengan
teknik wawancara, maka metode paralel lebih tepat. Penelitian tentang sikap
yang datanya dikumpulkan dengan menggunakan skala sikap akan lebih tepat
jika reliabilitasnya diukur dengan metode belah dua.
 ISIP4216/MODUL 6 6.11

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Sampai saat ini Anda sudah berlatih mengerjakan penelitian sampai


dengan tahap menentukan populasi dan sampel. Sekarang Anda menginjak
pada materi penyusunan instrumen atau alat ukur penelitian. Anda sudah
berlatih mengembangkan alat ukur penelitian kualitatif, yang harus valid dan
reliabel. Cobalah lakukan uji validitas dan reliabilitas atas alat ukur yang
sudah Anda kembangkan itu.
Seperti latihan-latihan sebelumnya, Anda boleh mengerjakan sendiri atau
bersama-sama dengan teman kelompok belajar Anda.

Petunjuk jawaban latihan

Pastikan betul bahwa metode uji validitas dan reliabilitas yang Anda
pilih benar-benar sesuai dengan teknik atau metode pengumpulan data yang
Anda tetapkan.

R A NG KU M AN

Secara konseptual, validitas mempersoalkan masalah kesesuaian


antara konsep dengan kenyataan empirik. Sedangkan reliabilitas
mempersoalkan kesesuaian antara hasil-hasil pengukuran di tingkat
kenyataan empirik.
Ada 3 jenis validitas, yaitu: validitas permukaan, validitas kriteria
dan validitas konstruk. Penilaian validitas permukaan dipilih jika konsep
yang diukur jelas dan sederhana. Jika konsep yang diukur lebih
kompleks, penilaian validitas yang digunakan adalah validitas kriteria,
dan jika konsep yang diukur sangat kompleks maka validitas yang
digunakan adalah validitas konstruk.
Metode penilaian reliabilitas juga ada 3 macam, yaitu: metode
ulang, paralel, dan belah dua.
Metode mana yang dipilih tergantung pada metode pengumpulan
data yang sudah ditetapkan.
6.12 Metode Penelitian Sosial 

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Validitas mempersoalkan kesesuaian antara konsep dengan ....


A. definisi operasional konsep
B. variabel
C. kenyataan empirik
D. hasil pengukuran

2) Hal yang harus diperhatikan dalam memilih metode penilaian


reliabilitas adalah ....
A. kompleksitas variabel
B. sifat penelitian
C. tujuan penelitian
D. metode pengumpulan data

3) Subjek dites dengan alat ukur yang sama pada waktu yang berbeda
adalah inti metode penilaian reliabilitas ....
A. belah dua
B. ulang
C. paralel
D. genap ganjil

4) Koefisien reliabilitas yang umumnya berlaku dalam penelitian di


bidang ilmu-ilmu sosial adalah ….
A. 0.60 - 0.90
B. 0.70 - 0.90
C. 0.60 - 1.00
D. 0.50 - 0.90

5) Koefisien reliabilitas pengukuran I dengan pengukuran II sebesar


1.00 berarti hasil pengukuran I ….
A. sangat berkorelasi dengan hasil pengukuran II
B. sama dengan hasil pengukuran II
C. sama persis dengan hasil pengukuran II
D. berkorelasi negatif dengan hasil pengukuran II
 ISIP4216/MODUL 6 6.13

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.14 Metode Penelitian Sosial 

Kegiatan Belajar 2

Teknik Pengumpulan Data dalam


Penelitian Kuantitatif

D i dalam penelitian kuantitatif, terdapat beberapa bentuk penelitian yang


memiliki perbedaan yang cukup signifikan. Ada penelitian survei,
penelitian eksperimen, penelitian analisis isi, dan sebagainya. Dalam
Kegiatan Belajar 1 ini, kita akan mempelajari bagaimana seorang peneliti
melakukan pengumpulan data di dalam ragam penelitian yang ada.

A. PENELITIAN SURVAI

Penelitian survei merupakan suatu ragam penelitian di dalam penelitian


kuantitatif yang mengandalkan pada jawaban responden atas pertanyaan yang
sudah disusun berdasar kerangka teori yang digunakan oleh peneliti.
Penelitian survei umumnya dilakukan untuk menguji hipotesis yang sudah
dibuat, berdasarkan pengukuran variabel yang akan diteliti. Dalam penelitian
survei dapat dilakukan pengujian terhadap satu variabel, dua variabel, atau
lebih dari dua variabel. Pengujian terhadap satu variabel misalnya penelitian
yang mencoba memberikan gambaran tentang tingkat kesejahteraan
karyawan yang bekerja di Universitas Terbuka. Penelitian terhadap dua
variabel biasanya mengandung variabel independen yaitu variabel yang
mempengaruhi variabel lain (variabel bebas) dan variabel dependen, yaitu
variabel yang keberadaannya tergantung pada keberadaan variabel lain
(variabel terikat). Misalnya saja pengaruh tingkat keaktifan karyawan
terhadap tingkat kesejahteraan yang dimilikinya. Untuk variabel yang terdiri
dari lebih dua variabel, biasanya merupakan hubungan antara variabel
independen dan variabel dependen yang dipengaruhi oleh keberadaan
variabel lain, yaitu variabel kontrol. Misalnya saja dalam contoh kita tadi,
kita akan meneliti tentang tingkat keaktifan karyawan yang berpengaruh
terhadap tingkat kesejahteraan yang dimilikinya, namun perlu dibedakan
antara ada tidaknya akses yang dimilikinya terhadap aktivitas yang ada.
Adanya perbedaan di dalam jumlah variabel yang digunakan akan
berpengaruh pada instrumen penelitian yang harus disiapkan.
Instrumen penelitian menjadi sesuatu yang krusial di dalam tahap
pengumpulan data. Jika instrumen yang dibuat tidak baik, maka akan
 ISIP4216/MODUL 6 6.15

sia-sialah pengumpulan data yang sudah dilakukan. Dalam menyusun


instrumen penelitian, maka perlu diperhatikan tingkat validitas dan tingkat
reliabilitas dari instrumen yang ada. Hal ini mutlak diperlukan dalam
penelitian kuantitatif karena validitas pada dasarnya adalah tingkat
kesesuaian antara indikator yang digunakan dengan konsep yang akan diukur.
Sedangkan reliabilitas mutlak perlu karena penelitian kuantitatif
mengasumsikan bahwa setiap elemen yang ada memiliki variasi informasi
yang sama. Kondisi ini didasarkan pada asumsi dasar yang digunakan di
dalam penelitian kuantitatif bahwa ada suatu pola yang sifatnya universal,
sehingga setiap elemen yang ada di dalamnya harus memiliki pola yang
sama.
Kita lihat contoh sederhana sebagai berikut. Jika kita mengajukan
pertanyaan kepada dua orang karyawan Universitas Terbuka: “Jam berapa
seorang karyawan harus masuk kantor?” Maka seharusnya jawaban yang
diberikan oleh 2 karyawan Universitas Terbuka itu sama, karena ada aturan
yang sama yang diberlakukan di lingkungan kerja Universitas Terbuka.
Dengan demikian reliabilitas dari sebuah instrumen penelitian juga harus
dipersiapkan secara maksimal.
Terkait dengan validitas dan reliabilitas, maka penyusunan pertanyaan
yang akan diajukan di dalam instrumen penelitian juga harus diperhatikan
oleh peneliti. Seringkali seorang peneliti menduga-duga apa pertanyaan yang
akan diajukan di dalam instrumen penelitian. Kondisi ini sebenarnya tidak
tepat. Peneliti tidak akan kebingungan untuk menyusun instrumen penelitian
jika sebelumnya di dalam rancangan penelitian peneliti sudah menyusun
operasionalisasi konsep dengan baik. Operasionalisasi konsep ini merupakan
upaya peneliti untuk menjabarkan konsep ke dalam indikator yang sifatnya
empirik, sehingga dengan berbekal pada operasionalisasi konsep tadi peneliti
bisa menyusun instrumen penelitian. Pada dasarnya pertanyaan-pertanyaan
yang ada di dalam instrumen penelitian merupakan indikator-indikator yang
dibuat dalam bentuk kalimat tanya. Operasionalisasi konsep yang sempurna
juga akan menunjang tingkat validitas yang tinggi. Kita coba lihat
operasionalisasi konsep dari tingkat kesejahteraan yang didefinisikan sebagai
terpenuhinya kebutuhan sandang, pangan, serta papan.
6.16 Metode Penelitian Sosial 

1. Operasionalisasi Konsep

Konsep Variabel Kategori Dimensi Indikator


Kesejahteraan Tingkat Tinggi Pangan - Makan tiga kali
kesejahteraan Rendah sehari
- Pola empat sehat
lima sempurna
Sandang - Frekuensi Membeli
pakaian dalam
sebulan

Papan - Status kepemilikan


rumah
- Tipe bangunan
rumah

Dengan dibuatnya operasionalisasi konsep tentang kesejahteraan, maka


peneliti dengan mudah menyusun instrumen penelitian. Peneliti tinggal
memindahkan indikator yang sudah dibuatnya menjadi pertanyaan yang ada
dalam kuesioner. Contoh instrumen yang bisa dibuat oleh peneliti adalah
sebagai berikut:

Contoh instrumen penelitian:


1. Berapa kali dalam sehari Anda mengkonsumsi makanan utama?
1. 1 kali
2. 2 kali
3. 3 kali
4. > 3 kali
2. Apakah dalam menu makanan utama setiap hari Anda mengonsumsi
daging?
1. ya
2. tidak
3. Apakah dalam menu makanan utama setiap hari Anda mengonsumsi
nasi?
1) ya
2) tidak
 ISIP4216/MODUL 6 6.17

4. Apakah dalam menu makanan utama setiap hari Anda mengonsumsi


sayur?
1) ya
2) tidak
5. Apakah dalam menu makanan utama setiap hari Anda mengonsumsi
buah?
1) ya
2) tidak
6. Apakah dalam menu makanan utama setiap hari Anda mengonsumsi
susu?
1) ya
2) tidak
7. dan seterusnya

Sebelum instrumen disebarkan di lapangan, maka sebaiknya instrumen


tersebut diujicobakan, sehingga pertanyaan-pertanyaan yang sudah dibuat
dan menyulitkan responden untuk menjawab bisa diperbaiki. Untuk
menyusun instrumen penelitian, ada hal-hal yang harus diperhatikan oleh
peneliti:
1. Dalam merumuskan pertanyaan, peneliti harus mempertimbangkan
adanya pertanyaan-pertanyaan yang sifatnya sensitif. Sebaiknya peneliti
menempatkan pertanyaan yang bersifat sensitif di tengah-tengah
pertanyaan. Bayangkan saja jika pertanyaan yang sensitif itu diletakkan
pada nomor urut pertama, maka akan besar kemungkinan responden
akan enggan untuk diwawancara. Pertanyaan yang sensitif misalnya saja
pertanyaan yang masih dianggap tabu oleh masyarakat yang sedang kita
teliti, perilaku seksual, kegiatan yang ilegal, dan sebagainya.
Contoh: Apakah Anda pernah melakukan masturbasi?
1. ya 2. tidak

2. Sedapat mungkin pertanyaan yang diajukan berbentuk pertanyaan


tertutup dan pertanyaan setengah terbuka/tertutup. Pertanyaan tertutup
adalah bentuk pertanyaan yang kategori jawabannya sudah kita sediakan,
sehingga responden tinggal memilih jawaban yang sudah disediakan.
Pertanyaan ini yang paling umum di dalam instrumen penelitian
kuantitatif, karena memang pada dasarnya kita sudah memiliki
6.18 Metode Penelitian Sosial 

jawabannya secara teoritik (ingat penelitian kuantitatif mengandalkan


pada teori yang sudah bersifat universal).
Contoh: Apakah Anda memiliki BMP metode penelitian sosial?
1. ya 2. tidak

Jika memang pertanyaan tertutup ini sulit untuk dibuat, maka ada
baiknya Anda membuat pertanyaan yang setengah tertutup/terbuka.
Pertanyaan ini dibuat dengan menyediakan alternatif jawaban yang
sudah kita perkirakan akan dijawab, namun juga kita memberikan
alternatif lain bagi responden untuk memberikan jawaban lain yang
tidak kita duga sebelumnya
Contoh: Jenis pekerjaan Anda saat ini adalah:
1. karyawan swasta,
2. wiraswasta,
3. pegawai negeri sipil,
4. lain-lain, sebutkan.

Jika memang pertanyaan yang akan Anda buat tidak bisa disusun dalam
bentuk pertanyaan tertutup ataupun pertanyaan yang setengah
tertutup/terbuka, maka Anda bisa membuat pertanyaan terbuka. Bentuk
pertanyaan ini sebaiknya tidak dibuat dalam jumlah yang banyak, karena
peneliti akan kesulitan untuk mengolah dan menginterpretasikannya.
Contoh: Apa alasan Anda memilih Universitas Terbuka?

3. Dalam membuat pertanyaan yang ada dalam instrumen penelitian,


sebaiknya hindari penggunaan jargon, misalnya konsep-konsep yang
bersifat abstrak, penggunaan singkatan, istilah asing, istilah daerah, dan
sebagainya. Misalnya saja Anda menggunakan singkatan NATO.
Singkatan ini bisa diartikan sebagai “North Atlantic Treaty
Organization”, atau bisa juga diartikan sebagai “National Auto Tourist
Organization”. Singkatan ini juga mungkin tidak diketahui artinya oleh
responden.

4. Hindari membuat pertanyaan yang bersifat ambigu atau pertanyaan yang


membingungkan. Misalnya saja pertanyaan yang diajukan adalah:
“Apakah menurut Anda karyawan UT sudah melaksanakan tugas dengan
baik?” Pertanyaan ini mengandung pertanyaan yang ambigu, karena apa
 ISIP4216/MODUL 6 6.19

sebenarnya yang dimaksud dengan “baik?” Baik bagi Anda belum tentu
baik bagi saya. Pengertian “baik” ini sebaiknya diterjemahkan lagi ke
dalam indikator yang sifatnya lebih empirik, misalnya saja Anda
mengajukan pertanyaan, ”Apakah menurut Anda karyawan UT sudah
sampai di kantor pada jam 8 pagi?” Jika jawabannya “ya” maka kita bisa
simpulkan bahwa karyawan UT sudah “baik”.

5. Hindari penggunaan bahasa yang sifatnya emosional. Bahasa yang


emosional pada akhirnya akan mengarahkan responden untuk menjawab
sesuai dengan apa yang dipikirkan oleh peneliti. Contoh: Apakah Anda
setuju dengan kebijakan pemerintah menaikkan harga BBM yang
berakibat pada semakin bertambahnya kesulitan rakyat?” Pertanyaan ini
cenderung mengarahkan responden untuk menjawab “tidak”, karena jika
ia menjawab “ya” maka ia akan dianggap setuju untuk menambah
jumlah rakyat yang mengalami kesulitan. Sebaiknya pertanyaan itu
dibuat sebagai berikut: ”Bagaimana pendapat Anda mengenai kebijakan
pemerintah menaikkan harga BBM?”

6. Hindari pertanyaan yang mengandung bias prestise. Hampir sama


dengan penggunaan bahasa yang emosional, maka pertanyaan yang
mengandung bias prestise ini akan cenderung mengarahkan jawaban
responden sesuai dengan yang diinginkan oleh peneliti. Kita lihat contoh
berikut: “Banyak ahli yang mengatakan bahwa merokok dapat berakibat
buruk pada kesehatan, bagaimana menurut pendapat Bapak sendiri?”
Pertanyaan ini cenderung mengarahkan responden untuk menjawab
“saya setuju bahwa merokok dapat merusak kesehatan. ”Jika responden
menjawab “tidak” maka ia bisa dianggap bodoh, karena berpendapat
tidak sama dengan pendapat ahlinya. Ada baiknya jika pendapat ahli
dihilangkan saja, sehingga peneliti hanya menanyakan mengenai
pendapat responden secara langsung.

7. Hindari membuat pertanyaan yang mengandung dua pertanyaan


sekaligus. Kondisi ini sering disebut sebagai pertanyaan yang double
barreled. Misalnya pertanyaan berikut ini; “Apakah Anda setuju jika
Presiden dan Wakil Presiden diganti saat ini?”. Pertanyaan ini akan
membuat bingung responden untuk menjawab, karena bisa saja
responden ingin presidennya tidak diganti, tapi hanya wakil presidennya
6.20 Metode Penelitian Sosial 

saja, atau sebaliknya. Dengan demikian akan lebih baik jika pertanyaan
itu dibuat dalam dua pertanyaan, yaitu pertama: “Apakah Anda setuju
jika Presiden diganti saat ini?” dan pertanyaan kedua: ”Apakah Anda
setuju jika Wakil Presiden diganti saat ini?”

8. Hindari membuat pertanyaan yang berada di luar kemampuan responden


untuk menjawabnya. Misalnya Anda bertanya:” Berapakah biaya yang
sudah Anda keluarkan selama setahun kuliah di Universitas Terbuka?“
Pertanyaan ini tentu saja membuat responden bingung untuk
menjawabnya, dan kalaupun responden bisa menjawabnya, maka
responden harus berpikir keras untuk bisa menjawabnya.

9. Hindari membuat pertanyaan mengenai masa depan, atau kejadian yang


belum terjadi saat ini. Misalnya saja Anda mengajukan pertanyaan,
“Bagaimana penilaian Anda mengenai kinerja pemerintah, jika pada
tahun 2009 nanti pemerintah menaikkan lagi harga BBM?” Pertanyaan
ini bisa saja dijawab oleh responden, namun jawaban yang diberikan
tidak bisa dipakai untuk menggambarkan pendapatnya yang sesungguh-
nya. Mengapa demikian? Karena bisa saja sekarang responden
menjawab pertanyaan tersebut secara negatif, namun pada kenyataannya
nanti jawaban yang muncul bisa saja bersifat positif. Hal ini terjadi
karena pada saatnya nanti mungkin responden sudah direkrut menjadi
orang pemerintah.

10. Hindari membuat pertanyaan yang berbentuk negatif, misalnya saja


Anda membuat pertanyaan berikut: ”Apakah Anda tidak setuju jika SPP
dinaikkan dua kali lipat?” Pertanyaan ini membuat bingung responden
untuk menjawab. Akan lebih baik jika pertanyaan yang ada di buat
dalam kalimat positif: ”Apakah Anda setuju jika SPP dinaikkan dua kali
lipat?”

11. Hindari membuat pertanyaan yang kategori jawabannya tumpang tindih.


Pertanyaan dengan kategori jawaban yang tumpang tindih ini sering
disebut sebagai pertanyaan yang tidak mutualy exclusive. Misalnya saja
Anda membuat pertanyaan sebagai berikut:
 ISIP4216/MODUL 6 6.21

Berapa penghasilan Anda sebulan?


1. < 1.000.000
2. 1.000.000 – 2.000.000
3. 2.000.000 – 3.000.000
4. >3.000.000

Pertanyaan ini akan membuat responden bingung untuk menjawab, jika


ternyata penghasilan sebulannya 2.000.000. Responden bisa menjawab
2, juga bisa menjawab 3. Pertanyaan itu akan lebih baik jika kategori
jawabannya dibuat sebagai berikut;
Berapa penghasilan Anda sebulan?
1. < 1.000.000
2. 1.000.000 – 2.000.000
3. > 2.000.000 – 3.000.000
4. >3.000.000

Dengan kategori jawaban yang tersedia, maka responden yang


berpenghasilan 2.000.000 hanya bisa menjawab 2.

12. Hindari membuat pertanyaan yang kategori jawabannya tidak tuntas atau
tidak mencakup seluruh kemungkinan atau variasi jawaban responden.
Bentuk pertanyaan yang tidak tuntas ini sering disebut sebagai
pertanyaan yang tidak exhaustive. Misalnya saja Anda membuat
pertanyaan sebagai berikut:
Di mana Anda tinggal saat ini?
1. rumah sendiri
2. rumah orang tua
3. rumah sewa/kontrak

Pertanyaan ini akan membuat responden tidak bisa menjawab, jika pada
kenyataannya ia sekarang tinggal di rumah saudaranya atau di rumah
temannya. Maka untuk pertanyaan tersebut akan lebih baik dibuat dalam
bentuk pertanyaan yang setengah tertutup/terbuka.
Di mana Anda tinggal saat ini?
1. rumah sendiri
2. rumah orang tua
3. rumah sewa/kontrak
4. lain-lain, sebutkan........
6.22 Metode Penelitian Sosial 

Cobalah Anda perhatikan instrumen penelitian berikut, kemudian coba


tentukan apakah pertanyaan yang ada sudah benar atau belum. Jika
belum, cobalah perbaiki

1. Apakah Anda tidak setuju jika harga modul dinaikkan?


1 ya 2. tidak

2. Jika Anda setuju, berapa kenaikan yang menurut Anda layak?


1. 25% 2. 50%

3. Apakah menurut Anda modul yang ada saat ini sebaiknya direvisi?
1. ya 2. tidak

2. Jenis-jenis Instrumen Penelitian Survai


Dalam penelitian survei, terdapat beberapa jenis instrumen penelitian,
yaitu instrumen penelitian yang menggunakan surat (mail and self-
administered questionaires), telepon (telephone interviews), dan wawancara
secara tatap muka (face- to- face interviews)

a. Mail and self-administered questionnaire


Dalam jenis instrumen penelitian ini, responden diminta untuk mengisi
kuesioner sendiri, tanpa kehadiran peneliti atau pewawancara. Kuesioner
dikirim ke alamat responden, dan biasanya disertai pula dengan amplop
yang sudah disertai prangko, sehingga responden tidak perlu
mengeluarkan biaya untuk mengirim kembali ke alamat peneliti. Untuk
masa sekarang ini, peneliti juga bisa mengirimkannya melalui surat
elektronik. Ada beberapa keuntungan yang bisa diperoleh dengan cara
ini, yaitu:
1) Biaya yang dikeluarkan relatif murah, karena kita hanya
membutuhkan biaya untuk mengirim surat dan balasannya.
2) Jangkauan geografis yang bisa diraih luas, sejauh ada pelayanan jasa
pos. Kondisi ini berbeda jika peneliti menggunakan surat elektronik.
Dengan surat elektronik maka jangkauan geografis menjadi
berkurang, mengingat saat ini belum banyak orang yang bisa
mengaksesnya.
 ISIP4216/MODUL 6 6.23

3) Bias pewawancara bisa dikurangi, karena pewawancara tidak


bertemu langsung dengan responden.

Selain keuntungan yang bisa didapat oleh peneliti, instrumen ini juga
memiliki beberapa kelemahan, yaitu:
1. Response rate rendah. Ada kecenderungan responden malas untuk
mengisi kuesioner, dan juga cenderung malas untuk mengirim-
kannya kembali.
2. Peneliti tidak dapat mengontrol kondisi pengisian kuesioner. Karena
responden mengisinya sendiri tanpa kehadiran peneliti, maka ada
kecenderungan beberapa kesalahan terjadi dalam pengisian
kuesioner. Misalnya saja kita meminta responden untuk mengisi
kuesioner dalam waktu seminggu, namun responden mengisinya
dalam waktu sebulan. Contoh lain misalnya saja ada beberapa
pertanyaan yang terlewat, sehingga ketika kuesioner itu kembali ke
tangan peneliti ternyata ada beberapa pertanyaan yang tidak terisi.
3. Ada kemungkinan kuesioner diisi oleh orang lain yang bukan
termasuk dalam kriteria responden yang kita rencanakan. Misalnya
saja kita merencanakan untuk meminta remaja yang masih sekolah
di sekolah menengah, namun karena anak tersebut jarang ada di
rumah, maka ibunya atau ayahnya berinisiatif untuk mengisi
kuesioner yang kita kirimkan.
4. Peneliti tidak dapat mengamati reaksi responden mengenai
pertanyaan-pertanyaan yang ada dalam kuesioner, dan juga
karakteristik responden.

b. Telephone interviews
Dalam jenis instrumen penelitian ini, peneliti mengandalkan alat
komunikasi berupa telepon untuk melakukan wawancara terhadap
responden. Keuntungan yang bisa didapatkan dengan menggunakan
telephone interviews adalah:
1) Response rate nya lebih tinggi jika dibandingkan dengan
menggunakan surat. Dengan menggunakan telepon, kita bisa
langsung melakukan wawancara dengan responden.
6.24 Metode Penelitian Sosial 

2) Jangkauan geografis yang bisa diraih cukup luas, sejauh terdapat


jaringan telepon, apalagi saat ini hampir setiap orang memiliki
telepon genggam, sehingga akses yang bisa dicapai oleh peneliti
menjadi semakin luas.
3) Waktu yang dibutuhkan relatif lebih singkat jika dibandingkan
dengan menggunakan surat. Untuk penggunaan surat setidaknya
dibutuhkan beberapa hari sejak pengiriman dari peneliti hingga
kembalinya. Melalui telepon, karena langsung bertemu dengan
responden, maka hanya dibutuhkan waktu beberapa menit saja.
4) Peneliti dapat mengontrol proses wawancara. Dengan kata lain tidak
akan ada pertanyaan yang tidak terjawab oleh responden.
5) Peneliti dapat melakukan probing. Probing adalah upaya yang
dilakukan oleh peneliti untuk membantu responden memahami
maksud pertanyaan yang diajukan.

c. Seperti halnya dalam mail and self-administered questionnaire, dengan


menggunakan telepon pun terdapat beberapa kelemahan yaitu:
1) Biaya yang dibutuhkan relatif tinggi, karena kita harus membayar
pulsa telepon.
2) Lamanya waktu wawancara terbatas, mengingat hampir semua
orang merasa malas untuk berlama-lama memegang gagang telepon,
menempelkannya di telinga, dan ada kemungkinan responden saat
itu sedang asyik atau sibuk melakukan suatu kegiatan.
3) Ada kemungkinan terjadi bias pewawancara.
4) Sulit bagi pewawancara untuk mengajukan pertanyaan yang
membutuhkan bantuan visual, misalnya yang berupa gambar.

d. Face-to-face-interview
Dalam jenis instrumen penelitian ini, peneliti secara langsung bertemu
dengan responden, dan menanyakan secara langsung pertanyaan yang
ada dalam kuesioner. Ada beberapa orang yang beranggapan bahwa
pengisian daftar pertanyaan bisa dilakukan dengan cara memberikannya
kepada responden, dan responden mengisinya sendiri. Ada baiknya jika
kita dapat bertemu langsung dengan responden kitalah yang menanyakan
pertanyaan ke responden, sehingga kita bisa meyakinkan bahwa jawaban
yang diberikan responden benar-benar sesuai dengan apa yang ingin kita
 ISIP4216/MODUL 6 6.25

tanyakan. Keuntungan dari wawancara yang dilakukan secara langsung


antara lain:
1) Response rate tinggi. Kondisi ini terjadi karena saat itu juga daftar
pertanyaan penelitian bisa langsung ditanyakan kepada responden.
2) Peneliti dapat melihat secara langsung reaksi yang diberikan
responden terhadap pertanyaan yang kita ajukan. Pengamatan ini
penting karena peneliti bisa mengembangkan lebih jauh mengenai
pertanyaan-pertanyaan yang mengundang reaksi yang berlebihan
dari responden. Peneliti juga bisa menduga jujur tidaknya jawaban
yang diberikan responden dengan mengamati reaksi yang ada.
3) Peneliti bisa menggunakan komunikasi yang non verbal dan bantuan
visual.
4) Peneliti dapat melakukan probing

Kerugian dari instrumen penelitian face-to-face-interview adalah:


1) Biaya yang dibutuhkan relatif tinggi, terutama jika keberadaan
responden terlalu banyak dan lokasinya menyebar, maka seringkali
peneliti menggunakan beberapa pewawancara.
2) Ada kemungkinan terjadi bias pewawancara

Cobalah Anda buat suatu rencana penelitian, kemudian Anda


pertimbangkan manakah dari jenis instrumen penelitian yang ada di
dalam penelitian survei yang menurut Anda lebih baik untuk digunakan.
Diskusikan dengan rekan Anda.

3. Teknik Melakukan Wawancara


Selain memastikan bahwa instrumen yang dibuat sudah baik, satu hal
yang juga harus diperhatikan agar kualitas data baik adalah pewawancara.
Seperti sudah pernah dikatakan bahwa sudah umum dalam penelitian
kuantitatif, peneliti menggunakan bantuan orang lain untuk membantunya
melakukan pengumpulan data. Dengan adanya orang lain untuk membantu
peneliti melakukan wawancara, maka perlu adanya penyamaan persepsi dari
setiap pewawancara terhadap pertanyaan yang akan diajukan. Jangan sampai
terjadi satu orang memiliki pengertian yang berbeda mengenai pertanyaan
yang akan diajukan.
6.26 Metode Penelitian Sosial 

Untuk mencegah terjadinya perbedaan persepsi maka peneliti perlu


memberikan pelatihan kepada pewawancara tersebut. Isi pelatihan setidaknya
mencakup hal-hal berikut:
a. Penjelasan mengenai maksud penelitian.
b. Penjelasan tentang peran pewawancara.
c. Penjelasan tentang maksud pertanyaan serta tujuan dari pertanyaan yang
ada.
d. Penjelasan tentang bias-bias yang mungkin saja dilakukan pewawancara,
seperti misalnya: pewawancara salah menghubungi responden, salah
membacakan pertanyaan, pewawancara mengubah pertanyaan dengan
sengaja, salah melakukan probing, atau pewawancara mempengaruhi
jawaban responden melalui penampilan, intonasi suara, serta reaksi
terhadap jawaban respoden.

Wawancara adalah sebuah proses di mana peneliti menanyakan


pertanyaan yang ada di dalam daftar pertanyaan kepada responden. Beberapa
hal yang harus diperhatikan oleh peneliti, antara lain:
a. Peranan dari pewawancara
Satu kesalahan yang seringkali ada di dalam proses pengumpulan data
adalah perilaku pewawancara yang menganggap bahwa tugas mereka
hanya bertanya, mengisi daftar pertanyaan, lalu pulang. Sebenarnya
tugas pewawancara tidak sebatas pada terisinya daftar pertanyaan secara
penuh, namun ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sebagai berikut.
1) Pewawancara harus bisa bekerja sama dan membangun hubungan
baik dengan responden (rapport).
2) Pewawancara harus bisa mengurangi rasa malu, takut, dan curiga
yang mungkin saja dialami responden. Kondisi ini wajar saja
terjadi, karena antara responden dan pewawancara seringkali baru
bertemu pada saat wawancara akan berlangsung. Responden tidak
mengenal pewawancara sebelumnya. Dengan kata lain,
pewawancara harus menciptakan rasa nyaman bagi responden untuk
memberikan jawaban atas wawancara yang akan dilakukan.
3) Pewawancara harus bisa mengamati reaksi yang diberikan oleh
responden pada saat menjawab pertanyaan. Jika responden
menjawab dengan menunjukkan rasa takut, maka pewawancara
harus meyakinkan apakah jawaban yang diberikan sesuai kenyataan
atau tidak.
 ISIP4216/MODUL 6 6.27

4) Tidak memberikan penilaian benar atau salah terhadap jawaban


yang diberikan oleh responden. Pewawancara tidak boleh
memberikan penilaiannya sendiri terhadap jawaban responden.

b. Tahapan yang harus dilalui pewawancara.


Untuk menjalin hubungan yang baik dengan responden, tahapan yang
harus dilalui pewawancara adalah:
1) Mengawali wawancara dengan perkenalan. Tahap ini seringkali
dilupakan karena pewawancara beranggapan bahwa setelah
wawancara selesai ia tidak ada kepentingan lagi dengan responden,
sehingga tidak perlu ada perkenalan. Padahal dengan adanya
perkenalan, maka suasana wawancara akan berlangsung lebih
menyenangkan. Bukankah kita akan lebih senang berbincang-
bincang dengan orang yang kita kenal daripada dengan orang yang
tidak kita kenal?
2) Untuk meningkatkan rasa percaya responden akan keberadaan kita,
ada baiknya kita menunjukkan tanda identitas kita. Biasanya
pewawancara diberi surat pengantar, entah itu dari perusahaan,
maupun dari instansi yang berwenang seperti ketua RT atau
Kelurahan.
3) Mengajukan pertanyaan dengan memberikan kesempatan bagi
responden untuk menjawab. Seringkali pewawancara seperti
terburu-buru dalam mengajukan pertanyaan (kejar setoran). Kondisi
ini menjadikan suasana menjadi tidak menyenangkan.
4) Mencatat berbagai informasi yang penting, seperti reaksi responden
saat menjawab, ada tidaknya gangguan dari pihak lain yang bisa
mempengaruhi jawaban yang diberikan responden, dan sebagainya.
5) Memberikan probing jika responden kesulitan untuk memahami
maksud pertanyaan yang ada. Bentuk-bentuk probing yang bisa
dilakukan oleh pewawancara antara lain: mengulangi pertanyaan,
mengulangi jawaban responden, atau memberikan pertanyaan netral
seperti misalnya, “ada alasan lain?”, “bisakah lebih dijelaskan?”,
atau “jadi maksud Anda?”
6.28 Metode Penelitian Sosial 

2. PENELITIAN EKSPERIMENTAL

Berbeda dengan penelitian survei yang mengandalkan pada kondisi


alami yang ada, dalam penelitian eksperimental, peneliti dapat melakukan
manipulasi kondisi dengan memberikan treatment atau menciptakan suatu
kondisi yang mampu merangsang subjek yang diteliti. Treatment ini menjadi
satu faktor yang penting, agar peneliti bisa mengetahui apa sesungguhnya
yang menjadi independent variable dalam penelitian yang dilakukan. Dalam
melakukan eksperimen, treatment yang akan dilakukan oleh peneliti akan
menjadi variabel independen dalam penelitian. Sementara reaksi yang
dilakukan oleh subjek penelitian merupakan variabel dependennya. Contoh
penelitian eksperimen, misalnya kita ingin mengetahui “seberapa jauh
pengaruh tontonan kekerasan terhadap perkembangan perilaku anak”. Untuk
itu kita akan melakukan penelitian eksperimen, di mana kepada beberapa
anak kita berikan tontonan kekerasan, dan kepada beberapa anak yang lain
tidak kita berikan tontonan tentang kekerasan. Kemudian kita akan
membandingkan hasilnya, apakah ada perbedaan perilaku antara anak-anak
yang menonton film kekerasan dan anak-anak yang tidak menonton film
kekerasan.
Penelitian eksperimen di dalam ilmu sosial tentu saja berbeda dengan
penelitian eksperimen di dalam ilmu alam. Penelitian eksperimen di dalam
ilmu sosial bisa dilakukan di dalam suatu situasi dan kondisi yang diciptakan
sedemikian rupa, sehingga peneliti bisa meyakini bahwa variabel independen
yang digunakan benar-benar merupakan satu-satunya faktor yang
berpengaruh terhadap subjek penelitian. Penelitian eksperimen juga bisa
dilakukan di dalam lingkungan alami, sehingga subjek tidak merasa sedang
diteliti. Penelitian ini disebut penelitian eksperimen lapangan. Pada penelitian
ini, antara kelompok yang diberikan treatment dan kelompok yang tidak
diberikan treatment tidak dipisahkan dengan lingkungan sehari-hari, sehingga
peneliti juga bisa menemukan variabel lain selain variabel independen yang
memang sudah direncanakan.
Ada beberapa konsep yang harus kita ketahui sebelum kita melakukan
penelitian eksperimen, yaitu:
a. subjek penelitian; yaitu orang-orang yang akan kita teliti
b. random asignment; yaitu cara yang dilakukan untuk membagi subjek-
subjek penelitian ke dalam dua kelompok atau lebih secara acak
(misalnya melalui undian), yang nantinya akan dibandingkan.
 ISIP4216/MODUL 6 6.29

c. matching; yaitu cara yang dilakukan untuk membagi subjek –subjek


penelitian ke dalam dua kelompok atau lebih berdasarkan kesamaan
karakteristik tertentu
d. treatment; merupakan variabel bebas (independent variable) atau sering
juga disebut dengan perlakuan atau kondisi yang dimanipulasi oleh
peneliti.
e. respon; merupakan variabel terikat (dependent variable)
f. pre-test; pengukuran atau observasi terhadap variabel akibat sebelum
dilakukan treatment.
g. Post-test; pengukuran atau observasi terhadap variabel akibat setelah
dilakukan treatment
h. kelompok eksperimen; yaitu kelompok subjek penelitian yang diberikan
treatment
i. kelompok pembanding; yaitu kelompok subjek penelitian yang tidak
diberi treatment

Langkah-langkah yang harus dilakukan di dalam penelitian eksperimen:


a. membagi subjek ke dalam dua kelompok atau lebih, di mana satu
kelompok akan dikategorikan sebagai kelompok eksperimen, dan
kelompok lain akan menjadi kelompok pembanding
b. kepada kelompok eksperimen diberikan treatment atau perlakuan, dan
kelompok pembanding tidak diberikan treatment.
c. dilakukan pengujian atau observasi terhadap kedua kelompok, kemudian
dibandingkan hasilnya.

Tentang penelitian eksperimen selengkapnya, sudah Anda pelajari dalam


Modul 4.

3. PENELITIAN ANALISIS ISI

Pengertian isi di sini bisa berbentuk teks, gambar, ide, pesan, arti, dan
sebagainya. Salah satu perbedaan mendasar antara jenis penelitian ini
dibanding penelitian survei dan eksperimen adalah tidak adanya reaksi objek
penelitian. Karena objek penelitian di dalam penelitian ini berupa benda
mati, maka peneliti akan lebih mudah untuk membandingkan antara objek
yang satu dengan objek yang lain. Kita bisa melakukan analisis isi terhadap
berbagai hal, misalnya tentang surat kabar. Kita bisa melihat berapa banyak
6.30 Metode Penelitian Sosial 

berita tentang hal-hal yang positif mengenai pemerintahan SBY yang ada di
surat kabar Kompas. Kita bandingkan dengan surat kabar Tempo, Media
Indonesia, berapa banyak berita yang negatif tentang pemerintahan SBY di
masing-masing surat kabar. Dengan demikian pada akhirnya peneliti bisa
mengambil kesimpulan apakah ada surat kabar yang cenderung memiliki
posisi sebagai corong pemerintah ataukah surat kabar tersebut berposisi
sebagai media yang selalu mengkritisi pemerintah.

L AT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Cobalah Anda membuat sebuah instrumen penelitian untuk mengukur


variabel-variabel yang ada di dalam kasus berikut.

Sebagai salah satu orang tua murid yang akan memasukkan anaknya ke
sekolah, Deborah mencoba mengambil inisiatif untuk melangkah lebih
dahulu. Berbekal pengetahuan yang didapatnya selama kuliah MPS, maka ia
mencoba melakukan penelitian untuk mengetahui “bagaimana tingkat
kepuasan orang tua murid yang sudah menyekolahkan anaknya di sekolah
tersebut”. Menurutnya apa yang diterima selama anak mereka sekolah
kemudian dibandingkan dengan harapan yang dimiliki dapat menentukan
tingkat kepuasan seseorang. Ia akan menyebarkan kuesioner kepada orang
tua tersebut, dan hasilnya akan dijadikan acuan bagi dia dan beberapa
temannya untuk memberikan rekomendasi kepada sekolah. Kepuasan
diartikan sebagai terpenuhinya harapan menjadi kenyataan yang ada. Dengan
demikian antara kenyataan dan harapan terdapat titik temu. Harapan orang
tua antara lain adanya kegiatan ekstrakurikuler, tersedianya sarana yang
memadai, biaya yang terjangkau, serta dilibatkannya orang tua dalam setiap
pengambilan keputusan. Tingkat kepuasan ini muncul akibat adanya
pelayanan yang diberikan sekolah. Dengan demikian semakin baik pelayanan
yang diberikan sekolah, maka tingkat kepuasan orang tua akan semakin
tinggi. Pelayanan yang diberikan sekolah meliputi pelayanan akademik dan
pelayanan administratif.
 ISIP4216/MODUL 6 6.31

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Perhatikan variabel-variabel yang ada di dalam kasus.


2) Perhatikan hal-hal yang harus dihindari dalam menyusun pertanyaan.
3) Diskusikan dengan rekan Anda.

R A NG KU M AN
Dalam penelitian kuantitatif, peneliti mengandalkan pada instrumen
penelitian, yang berupa daftar pertanyaan yang tersusun secara
sistematis. Penyusunan instrumen ini harus didasarkan pada validitas dan
reliabilitas. Validitas bisa diartikan sebagai kesesuaian antara indikator
dengan konsep yang diukur. Reliabilitas diartikan sebagai keterandalan
alat ukur yang digunakan. Dalam penelitian survei terdapat beberapa
jenis instrumen penelitian yaitu face-to-face-interview, mail and self
administered questionaire, dan telephone interview, yang masing-masing
memiliki kelebihan dan kekurangan. Di dalam penelitian kuantitatif juga
terdapat jenis penelitian lain, yaitu penelitian eksperimen dan analisis isi.
Dalam penelitian eksperimen peneliti memiliki kemungkinan untuk
memanipulasi situasi dan kondisi.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pertanyaan yang disusun dalam kuesioner didasarkan pada ….


A. indikator yang ada
B. banyaknya jumlah sampel
C. variabel independen
D. unit analisis

2) Hal yang harus dihindari dalam menyusun pertanyaan dalam kuesioner


adalah membuat pertanyaan yang ….
A. double barreled
B. non mutualy exclusive
C. tuntas
D. positif
6.32 Metode Penelitian Sosial 

3) Dalam penelitian eksperimen subjek dibagi ke dalam kelompok secara


acak. Kegiatan ini sebut juga dengan istilah ….
A. random asignment
B. matching
C. pre-test
D. treatment

4) Variabel independen di dalam penelitian eksperimen terdapat pada ….


A. treatment
B. subjek penelitian
C. respon
D. matching

5) Jenis-jenis instrumen penelitian survei adalah sebagai berikut, kecuali ....


A. face-to-face-interview
B. mail and self administered questionaire
C. telephone interviews
D. indepth interviews

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ISIP4216/MODUL 6 6.33

Kegiatan Belajar 3

Teknik Pengumpulan Data dalam


Penelitian Kualitatif

B erbeda dengan penelitian kuantitatif, penelitian kualitatif memiliki sifat


fleksibel. Fleksibel di sini diartikan sebagai peneliti bisa saja memulai
mengumpulkan data di lapangan terlebih dahulu, baru setelah itu peneliti
menyusun proposal. Setelah menganalisis data yang sudah di dapatnya di
lapangan, peneliti bisa memutuskan untuk kembali lagi ke lapangan untuk
mengumpulkan data. Kondisi ini yang sering disebut dengan “logic in
practice”. Jika di dalam penelitian kuantitatif instrumen penelitian yang
digunakan umumnya dalam bentuk kuesioner, di dalam penelitian kualitatif
peneliti adalah instrumen penelitian. Dengan demikian kualitas data yang
akan dihasilkan benar-benar berada di tangan peneliti. Demikian pula halnya
jika di dalam penelitian kuantitatif peneliti bisa meminta bantuan orang lain
untuk mengumpulkan data di lapangan, maka dalam penelitian kualitatif
sebaiknya peneliti sendirilah yang harus turun ke lapangan untuk
mengumpulkan data. Mengapa demikian? Tentu saja karena setiap orang
memiliki pandangan yang seringkali berbeda dalam melihat sesuatu yang
sama.
Contoh sederhana.
Jika Anda suatu ketika melihat seorang Ibu sedang menyuapi anaknya
yang sudah duduk di bangku sekolah menengah pertama, apa yang akan
Anda katakan? Anda bisa saja mengatakan betapa manjanya anak itu, karena
seusianya ia masih saja minta disuapi. Lain halnya dengan pendapat saya.
Saya akan mengatakan bahwa betapa tingginya rasa sayang Ibu tersebut
terhadap anaknya, sehingga walaupun sudah remaja ia masih mau menyuapi
anaknya. Nah intepretasi yang berbeda ini sangat mungkin terjadi dalam
penelitian kualitatif, sehingga langkah yang terbaik adalah peneliti harus
terjun ke lapangan sendiri untuk mengumpulkan data.
Untuk dapat melakukan pengumpulan data dengan baik ada beberapa
tahapan yang harus dilalui oleh seorang peneliti, yaitu:
6.34 Metode Penelitian Sosial 

A. MELAKUKAN PERSIAPAN

Tahap ini seringkali dianggap angin lalu saja oleh sebagian besar orang,
padahal tahap ini memegang arti yang cukup penting, yang bisa berpengaruh
terhadap keberhasilan dari penelitian yang dilakukan. Sekalipun penelitian
lapangan bersifat fleksibel, bukan berarti tidak diperlukan persiapan yang
memadai. Mengingat instrumen di dalam penelitian kualitatif adalah peneliti
(manusia), maka faktor manusia ini menjadi faktor yang krusial. Dalam
mengumpulkan data di lapangan, peneliti harus bisa menggunakan
keterampilan untuk memperhatikan, mendengarkan, mengingat dan menulis
secara cepat.
Untuk itulah penting bagi peneliti untuk melatih kemampuannya
terutama dalam hal mengingat dan menulis secara cepat. Salah satu cara
yang bisa dilakukan peneliti adalah membaca berbagai literatur, sehingga
peneliti sedikit banyak sudah mengetahui tentang konsep, kemungkinan
terjadinya kesalahan, metode pengumpulan data, serta teknik yang bisa
dilakukan ketika menghadapi berbagai masalah yang mungkin ada di
lapangan. Sekalipun peneliti dengan membaca berbagai literatur bisa
memiliki pengetahuan yang cukup, namun satu hal yang harus diingat bahwa
peneliti harus tetap terbuka pada ide-ide atau temuan-temuan baru yang akan
didapatnya di lapangan. Peneliti harus bisa mengosongkan pikirannya atas
konsepsi awal yang sudah diketahuinya, dan kemudian melakukan
defocusing.
Defocusing dapat diartikan sebagai tindakan peneliti untuk
memperhatikan keseluruhan situasi, masyarakat dan setting, sebelum
memutuskan mana yang akan masuk ke dalam wilayah penelitiannya dan
mana yang bukan. Defocusing juga bisa diartikan sebagai tindakan peneliti
untuk tidak terlalu memfokuskan perhatian pada peran yang dijalankannya
sebagai peneliti. Persiapan yang juga harus dilakukan dengan sebaik-baiknya
adalah persiapan mental. Tidak jarang peneliti akan menghadapi berbagai
hambatan, tantangan, serta gangguan di lapangan. Untuk itu peneliti harus
sudah siap secara mental sehingga peneliti tidak akan terkejut dan bahkan
mungkin menjadi stres di lapangan.
 ISIP4216/MODUL 6 6.35

B. MEMILIH SITE

Setting atau yang sering juga disebut site sering disalahartikan oleh
kebanyakan orang. Site sebenarnya diartikan sebagai konteks tempat
terjadinya suatu fenomena atau aktivitas. Site merupakan daerah yang
memiliki batas sosial.
Misalnya saja penelitian tentang mahasiswa Universitas Terbuka yang
sedang mengambil mata kuliah metode penelitian sosial. Site dalam
penelitian ini bisa mencakup aktivitas mahasiswa saat mengikuti tutorial,
aktivitas mahasiswa saat mengikuti ujian, aktivitas mahasiswa saat belajar di
kantor atau di rumah, dan sebagainya. Site dan masalah penelitian pada
dasarnya tidak dapat dipisahkan. Dalam memilih site tentunya tidak bisa
disamakan dengan saat membuat fokus penelitian, namun tidak dapat
dipungkiri bahwa penentuan site yang tepat dapat membantu peneliti untuk
mempertajam masalah penelitian. Bahkan terkadang setting penelitian sudah
ditentukan terlebih dahulu, baru kemudian peneliti menentukan masalah
penelitian yang muncul dari setting yang sudah ada.
Faktor yang harus diperhitungkan pada saat peneliti akan menentukan
site adalah kekayaan data, peneliti tidak terbiasa dengan setting yang ada,
serta kesesuaian site dengan masalah. Site yang memiliki banyak hubungan
sosial, keragaman aktivitas dan kejadian, akan menghasilkan data yang kaya
dan menarik. Untuk peneliti mula, sebaiknya setting yang dipilih adalah
setting yang tidak familiar dengan kehidupan sehari-hari peneliti, karena jika
peneliti mengambil setting yang familiar, maka kecenderungan interpretasi
peneliti menjadi bias akan semakin besar. Kegiatan budaya dan hubungan
sosial akan lebih mudah terlihat dalam site yang baru. Misalnya saja peneliti
adalah seorang anak muda yang tinggal di pedesaan di Jawa. Suatu ketika ia
meneliti di sebuah pedesaan di Jawa tengah, dan di sana ia melihat suatu
kejadian seseorang yang sedang menyalakan dupa sambil memegang keris.
Mengingat kejadian itu adalah kejadian yang umum ada di pedesaan di
Jawa, seperti halnya di tempat di mana peneliti selama ini hidup, maka
peneliti cenderung akan langsung memberikan interpretasi dan analisisnya
sesuai dengan apa yang selama ini ia hadapi. Kondisi ini tidak dibenarkan di
dalam penelitian kualitatif. Ingat bahwa seorang peneliti kualitatif harus
berangkat ke lapangan dengan kepala kosong. Dengan kata lain, peneliti
harus mengandalkan pada keterangan yang diberikan oleh informan (subjek
yang sedang diteliti) dan bukan mengandalkan pada pengetahuan yang
6.36 Metode Penelitian Sosial 

dimiliki. Bukan suatu hal yang aneh jika setting sosial sudah dipilih, peneliti
juga sudah mempelajari setting sosial yang ditentukan sekian lamanya,
ternyata peneliti memutuskan untuk mengganti setting sosial tersebut karena
ternyata setting yang sudah dipilih tidak sesuai dengan masalah yang akan
diteliti.
Itulah sebabnya dikatakan bahwa peneliti harus menyiapkan mentalnya
dengan baik sebelum terjun ke lapangan. Sekalipun demikian ada
kemungkinan lain, yaitu peneliti bukan berganti ke setting sosial yang baru
yang sesuai dengan masalah yang sedang diteliti, namun justru peneliti tetap
berada di setting yang sudah dipelajarinya dan mengganti permasalahan yang
akan diteliti. Ilustrasi berikut ini menggambarkan bagaimana peneliti yang
sudah sekian lama membangun rapport harus pergi dari site penelitian karena
kejadian yang tidak terduga.

Seorang peneliti akan melakukan penelitian di sebuah desa yang


masyarakatnya tidak suka terhadap pemerintah. Di desa itu tidak ada
sekolah negeri, puskesmas, dan berbagai instansi pemerintah. Peneliti
tersebut sehari-harinya adalah pegawai Universitas Terbuka yang
statusnya adalah pegawai negeri. Peneliti itu ingin melakukan penelitian
di desa tersebut. Saat datang ke desa tersebut, dia menyembunyikan
identitasnya sebagai pegawai negeri sipil dan berusaha membangun
rapport kepada masyarakat desa. Usahanya berhasil. Ia kini bisa
diterima sebagai salah satu warga desa. Usaha ini sudah ia lakukan
selama enam bulan. Pada bulan ke enam itulah terjadi wabah yang aneh,
dimana satu persatu warga desa meninggal. Tercatat sudah ada 10 orang
yang meninggal. Dukun yang biasa mengatasi kesehatan masyarakat
tidak mampu lagi berbuat apa-apa. Kondisi ini membuat cemas peneliti.
Di satu sisi ia tidak memanggil dokter puskesmas, karena jika hal itu
dilakukan, maka terbongkarlah identitas yang selama ini ia
sembunyikan. Di sisi lain ia begitu khawatir akan keselamatan warga
desa dan tentunya juga keselamatan dirinya, karena wabah tersebut terus
menerus menghantui warga desa. Akhirnya peneliti mengambil
keputusan untuk memanggil dokter puskesmas ke desa. Wabah yang
mematikan tersebut bisa diatasi, dan kini warga desa tidak lagi takut
mati karena wabah penyakit, namun peneliti tersebut harus kehilangan
site penelitiannya, karena ia harus meninggalkan desa tersebut. Peneliti
harus mencari site lain, dan melupakan waktu enam bulan yang sudah
dijalaninya hanya untuk membangun sebuah rapport
 ISIP4216/MODUL 6 6.37

C. MENENTUKAN STRATEGI UNTUK MASUK KE DALAM SITE

Untuk menentukan strategi masuk ke dalam site yang sudah dipilih


ketika peneliti sudah menentukan site yang akan dijadikan lapangan
penelitian, peneliti harus membangun legitimasi keberadaannya di lapangan.
Untuk bisa masuk ke dalam site yang dipilih dan kemudian bisa diterima
di dalam site penelitian, peneliti harus menentukan sebuah strategi yang
tepat, negosiasi dengan gate keepers, serta hubungan personal dengan
masyarakat. Gate keepers adalah seorang atau sekelompok orang yang
memiliki akses terhadap subjek penelitian. Contoh sederhana tentang akses
adalah, jika kita ingin melakukan penelitian terhadap Universitas Terbuka
maka Gate keepers atau orang yang memiliki akses terhadap subjek yang
akan diteliti adalah Rektor, Pembantu Rektor, Dekan, atau mungkin juga
Ketua Jurusan.
Memasuki lapangan merupakan sebuah proses yang ditentukan oleh
kemampuan sosial peneliti. Setiap site memiliki luas, keragaman dan
keterbukaan masyarakat yang berbeda, karenanya strategi yang dipilih oleh
peneliti juga berbeda setiap kali peneliti akan memasuki site penelitian.
Jika keterbukaan subjek penelitian cukup besar, maka peneliti bisa
memilih strategi untuk menciptakan peran sebagai peneliti. Peneliti bisa
memberikan identitasnya yang sebenarnya sebagai peneliti dan mengakui
bahwa ia saat ini sedang melakukan penelitian. Jika keterbukaan subjek
penelitian kecil, maka peneliti tidak bisa berperan sebagai peneliti. Peneliti
tidak bisa memberitahukan bahwa ia sedang melakukan penelitian. Strategi
yang bisa dipilih adalah memasuki peran yang sudah ada di dalam site
penelitian. Misalnya peneliti akan meneliti mengenai kehidupan orang –
orang yang berada di penjara. Umumnya orang yang ada di penjara tidak
suka jika kehidupannya diteliti orang lain.
Untuk itu peneliti bisa memilih peran yang sudah ada, yaitu dengan
berpura-pura sebagai orang yang dipenjara. Dengan menggunakan peran
tersebut peneliti bisa berbaur dengan subjek penelitian dan melakukan
penelitian. Tentu saja peneliti harus meminta bantuan gate keepers yang
dalam hal ini adalah kepala sipir penjara. Peneliti juga harus mencermati site
yang akan dimasukinya, berkaitan dengan penampilan fisik dan juga perilaku
peneliti. Peneliti harus menyadari penampilan dirinya karena dapat
berpengaruh terhadap hubungannya dengan masyarakat yang diteliti.
Misalnya saja peneliti akan meneliti tentang orang-orang pedalaman yang
6.38 Metode Penelitian Sosial 

sangat tertutup terhadap modernisasi. Kemudian peneliti datang dengan


membawa handphone dan menggunakannya di tempat umum yang ramai
oleh penduduk. Kondisi ini akan berakibat buruk terhadap penerimaan
masyarakat yang sedang ia teliti. Peneliti akan dipandang dengan tatapan
aneh atau bahkan selalu dicurigai oleh masyarakat.
Selain strategi untuk menciptakan peran, peneliti juga harus menentukan
bentuk keterlibatannya di dalam site. Keterlibatan peneliti sangat bergantung
pada hasil negosiasi yang dilakukan, setting sosial yang ada, serta tingkat
keterbukaan subjek penelitian. Bentuk keterlibatan peneliti antara lain:
1. Partisipasi total/terlibat; peneliti secara total terlibat dalam hubungan
dengan anggota masyarakat yang diteliti. Keterlibatan peneliti tidak saja
dalam bentuk aktivitas fisik namun juga secara emosional.
2. Peneliti sebagai partisipan; peneliti terlibat dalam hubungan dengan
anggota masyarakat namun tidak secara penuh. Dalam beberapa hal ia
masih mempertahankan keberadaannya sebagai peneliti.
3. Peneliti total; peneliti memiliki keterikatan personal yang sangat kecil. Ia
berperan sebagai pengamat pasif yang tidak mempengaruhi jalannya
aktivitas di dalam site.

D. MENDAPATKAN AKSES

Saat menentukan strategi dan mencari gate keepers, sudah dijelaskan


bahwa peneliti harus memiliki akses untuk dapat melakukan penelitian.
Pengertian akses tidak terbatas pada kehadiran peneliti secara fisik,
namun juga meliputi izin yang dimiliki peneliti untuk melakukan penelitian.
Pada awal penelitian, biasanya peneliti hanya memiliki akses yang kecil,
yang biasanya didapat dari gate keepers. Namun sejalan dengan
perkembangan di lapangan, akses yang dimiliki peneliti biasanya akan
semakin berkembang, yang tentunya bergantung pada kemampuan peneliti
untuk mengembangkan akses. Akses yang berkembang kemudian bukan
hanya berasal dari gate keepers saja, namun semakin meluas dengan
diterimanya peneliti oleh subjek penelitian. Semakin baik hubungan antara
peneliti dengan subjek penelitian, akan semakin luas pula akses yang
dimilikinya. Tingkat kemudahan untuk mendapatkan akses juga tergantung
pada site yang dipilihnya.
Dalam penelitian tentang kehidupan orang yang dipenjara, oleh gate
keeper biasanya peneliti akan ditempatkan satu sel dengan narapidana yang
 ISIP4216/MODUL 6 6.39

tidak terlalu berbahaya. Akses yang dimiliki oleh peneliti pun terbatas pada
orang-orang yang satu sel dengannya. Sejalan dengan perkembangan waktu,
maka ada saat-saat di mana semua narapidana berada dalam satu lokasi,
misalnya pada saat sembahyang di masjid, sedang upacara di lapangan, dan
berbagai kesempatan untuk berbaur dengan narapidana di luar sel. Pada
kesempatan itulah peneliti bisa memperluas akses ke narapidana yang lain.
Terkait dengan kemampuan peneliti untuk memperluas akses, maka
peneliti kualitatif juga menghadapi kondisi yang di sebut disclosure. Peneliti
harus memutuskan sampai seberapa jauh dan sampai seberapa lama ia akan
terbuka kepada subjek penelitian mengenai penelitian yang sedang dilakukan
ataupun keberadaannya sebagai peneliti. Keterbukaan peneliti dapat
membangun kepercayaan sehingga membuat ia mudah diterima. Namun
peneliti akan kehilangan privasi dan mungkin dapat mengganggu kegiatan
penelitian yang sedang dilakukan.

E. MEMBANGUN RAPPORT

Peneliti dapat membangun rapport dengan menjalin hubungan baik


dengan masyarakat yang sedang diteliti. Rapport dibangun peneliti dengan
membentuk kepribadian dan kepercayaan, serta empati. Proses membangun
rapport tidak bisa dilakukan hanya dalam waktu yang singkat.
Membangun rapport bisa membutuhkan waktu berbulan-bulan. Dalam
waktu ini, sebaiknya peneliti tidak langsung melakukan penelitian, karena
jika hal itu dilakukan maka akan sulit bagi peneliti untuk mengumpulkan data
yang maksimal. Peneliti harus melakukan hubungan-hubungan sosial dengan
masyarakat yang akan ditelitinya. Bentuk dan intensitas hubungan tentunya
dipengaruhi oleh kedua belah pihak, yaitu antara peneliti dan subjek
penelitian. Kondisi ketidakmengertian subjek penelitian dapat berakibat
subjek penelitian selalu memandang curiga terhadap kehadiran peneliti dan
aktivitas yang dilakukannya. Sebaliknya pengertian dari anggota masyarakat
yang sedang diteliti kadang kala justru menghambat proses membangun
rapport yang sedang diusahakan peneliti. Kondisi ini tergambar dalam
ilustrasi berikut:
6.40 Metode Penelitian Sosial 

Seorang peneliti kualitatif yang berasal dari kota besar sedang


melakukan penelitian di sebuah desa di pedalaman. Ia datang ke desa itu
sebagai seorang asing yang dari cara berpakaiannya pun terlihat
perbedaan yang mencolok dengan penduduk desa. Penduduk desa
menerima peneliti dengan tangan terbuka. Mereka bersikap ramah dan
selalu ingin tahu tentang segala hal yang ada pada diri peneliti. Pada
awal-awal penelitian yang terjadi adalah bukan peneliti yang sedang
melakukan pengamatan terhadap penduduk desa, namun sebaliknya
penduduk desalah yang melakukan “penelitian” terhadap peneliti.
Penduduk desa selalu ingin tahu apakah orang kota berbeda dengan
mereka mengenai cara makan. Maka saat peneliti sedang bersantap
siang, seluruh penduduk datang dan menonton peneliti makan. Mereka
juga ingin tahu apakah ada perbedaan antara mereka dengan orang kota
saat mandi. Maka ketika peneliti sedang mandi sore, seluruh penduduk
datang untuk melihat bagaimana cara orang kota mandi.

F. MENGUMPULKAN DATA

Setelah peneliti berhasil membangun rapport, maka peneliti sudah bisa


memulai mengumpulkan data. Pada awal pembahasan sudah dikatakan
bahwa peneliti adalah instrumen penelitian. Peneliti hanya berbekal pada
beberapa pertanyaan yang disiapkan, dan selanjutnya pertanyaan yang sedikit
itu akan berkembang dengan sendirinya pada saat pengumpulan data
dilakukan. Ada beberapa hal yang harus dilakukan oleh peneliti saat
mengumpulkan data, yaitu:
1. membuat catatan hasil pengamatan berdasar observasi yang dilakukan.
Dalam melakukan observasi, peneliti harus melibatkan segala
kemampuan indera yang dimiliki. Peneliti harus bisa mendengar,
melihat, serta merasakan apa yang sedang terjadi di lapangan. Peneliti
harus mampu mengetahui segala kejadian baik yang terlihat nyata
maupun yang tidak terlihat;
2. membuat catatan atas wawancara yang dilakukan;
3. mengumpulkan surat-surat yang berkaitan, termasuk surat-surat pribadi
subjek penelitian;
4. membuat dokumentasi berupa gambar;
5. merekam berbagai suara yang mungkin saja berpengaruh terhadap
analisis data.
 ISIP4216/MODUL 6 6.41

Untuk memperoleh informasi yang lengkap, peneliti harus mampu


mengamati secara detil. Ia harus tahu segala hal yang ada di sekitar subjek
penelitian, apa yang dilakukan subjek, bagaimana subjek biasa berperilaku
dan sebagainya. Kegiatan ini memang sulit dan cenderung melelahkan.
Namun dengan informasi yang detil, maka data tersebut dapat menjelaskan
berbagai hal dan semakin memudahkan peneliti dalam menganalisis data.
Konteks yang melatarbelakangi suatu kejadian yang muncul juga merupakan
informasi yang tidak boleh diabaikan.
Dalam hal mendengarkan, peneliti juga harus memperhatikan cara orang
berbicara, sikap, bahasa yang digunakan. Peneliti juga harus pandai dalam
mengartikan maksud yang terkandung dalam ucapan yang disampaikan orang
lain atau subjek penelitian. Seringkali peneliti juga harus mengetahui argot
yang ada di lingkungan subjek penelitian. Argot bisa diartikan sebagai
terminologi, simbol-simbol tertentu yang digunakan oleh sekelompok orang.
Bahasa “gaul”, bahasa “prokem” merupakan contoh dari argot.
Dalam kegiatan pengumpulan data, peneliti harus sering-sering membuat
catatan lapangan. Catatan lapangan adalah alat untuk menyimpan data.
Bentuk catatan lapangan bisa terdiri dari diagram, tulisan, foto, dan
sebagainya.
Untuk menghindari adanya informasi yang hilang sebaiknya peneliti
mencatat semua informasi yang didapatnya, sekalipun informasi itu terlihat
sederhana dan tidak mengandung arti apapun, namun dalam perkembangan
data di lapangan, informasi yang semula dianggap tidak penting dan biasa-
biasa saja bisa menjadi sebuah informasi yang penting. Bahkan ketika
peneliti merasa bingung mau menulis apa, tuliskan pula kebingungan yang
dialami peneliti sebagai sebuah informasi. Catatan lapangan sebaiknya
memang langsung dibuat pada saat wawancara sedang dilakukan, namun ada
kalanya tercipta kondisi di mana hal itu tidak bisa dilakukan, seperti misalnya
subjek penelitian tidak mau ucapannya direkam, maka peneliti harus pandai
mengingat informasi yang ada. Segera ketika subjek penelitian pergi, peneliti
mencatat semua informasi yang didapatnya. Dalam melakukan pencatatan,
ada beberapa bentuk catatan lapangan yang bisa dibuat peneliti, yaitu:
1. Jotted notes: catatan yang dibuat ringkas, dan dibuat pada saat
wawancara berlangsung. Catatan ini hanya berisi kata-kata yang mampu
merangsang memori peneliti, sehingga ketika peneliti selesai wawancara
ia bisa membuat catatan lapangan yang lebih lengkap dengan
menggunakan kata-kata yang tadi ditulis.
6.42 Metode Penelitian Sosial 

2. Catatan pengamatan langsung: catatan yang langsung dibuat peneliti


pada saat ia menyelesaikan wawancara. Catatan ini dibuat lebih lengkap
yang mencakup juga kronologis kejadian, waktu wawancara, lokasi
wawancara, serta berbagai hal yang berkaitan dengan jalannya
wawancara. Catatan lapangan mencakup juga pernyataan-pernyataan
yang terlontar saat wawancara.
3. Catatan interpretasi peneliti: berisi tentang interpretasi peneliti tentang
jalannya wawancara, dan juga berbagai kejadian yang terjadi selama
wawancara berlangsung. Untuk satu kejadian tertentu, peneliti dapat
mencatat beberapa makna yang mungkin ada.
4. Catatan analitis: catatan ini berisi analisis peneliti mengenai kejadian
yang dialami saat wawancara atau pengamatan berlangsung. Dalam
catatan analitis ini, peneliti sudah mencoba menghubungkan satu
kejadian dengan kejadian yang lain, dan juga peneliti bisa mengaitkan
satu kejadian dengan teori-teori dan ide-ide yang dikembangkan oleh
peneliti.
5. Catatan pribadi: catatan ini berisi tentang kejadian-kejadian personal dan
perasaan yang dialami oleh peneliti pada saat wawancara atau
pengamatan sedang berlangsung. Catatan ini berguna untuk membantu
peneliti menghilangkan stres. Lebih dari itu, catatan pribadi juga
merupakan sumber informasi yang bisa menentukan apakah hasil
interpretasi dan hasil analisis yang dibuat oleh peneliti memiliki validitas
atau tidak.
Berikut ini adalah contoh catatan lapangan yang dibuat oleh peneliti:

Catatan pengamatan langsung:

Sore menjelang malam. Suasana di dalam bar terlihat sepi. Hanya ada
dua orang laki-laki di sudut ruangan, mengobrol pelan sambil sesekali
mengisap rokok. Suara musik yang biasanya keras, kini terdengar pelan
sekali. Santi menghampiri saya sambil mengisap rokok kesayangannya.
“Mau minum apa?” “Kopi,” jawab saya singkat. “tanpa gula, seperti
biasa.” Dia lalu beranjak pergi tanpa kata-kata lagi

Catatan interpretasi:

Santi terlihat agak pendiam sekarang ini. Bar ini juga tidak ramai seperti
biasanya
 ISIP4216/MODUL 6 6.43

Catatan analitis:

Orang-orang tampaknya masih takut ke luar rumah, sejak perampokan


yang terjadi tadi malam. Santi juga kelihatannya terpaksa masuk kerja
malam ini, sekalipun ia sesungguhnya ketakutan

Catatan pribadi:

Suasana masih hujan di luar. Aku menggigil kedinginan. Atau aku


menggigil ketakutan? Aku belum tahu, yang pasti aku merasa hari ini
badanku terasa tidak nyaman.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Cobalah Anda melakukan sebuah pengamatan, kemudian Anda buat


catatan lapangan dari hasil pengamatan yang Anda lakukan.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Ada beberapa catatan lapangan yang bisa Anda buat, yaitu catatan
pengamatan langsung, catatan interpretasi, catatan analitis, serta catatan
pribadi.
2) Diskusikan dengan rekan Anda.

R A NG KU M AN

Penelitian kualitatif berbeda dengan penelitian kuantitatif. Penelitian


kualitatif dalam pengumpulan datanya mengandalkan pada peneliti
sebagai instrumen penelitian. Sebagai instrumen penelitian, maka ada
beberapa tahapan yang harus dilakukan oleh peneliti sebelum turun ke
lapangan. Tahapan yang harus dilakukan antara lain: melakukan
persiapan, menentukan site penelitian, menentukan strategi yang harus
dilakukan, mendapatkan akses, membangun rapport, serta mengumpul-
6.44 Metode Penelitian Sosial 

kan data. Dalam tahapan yang harus dilalui, peneliti akan bertemu
dengan gate keepers, yaitu seseorang atau sekelompok orang yang
memiliki akses. Dalam proses mengumpulkan data ada beberapa bentuk
catatan lapangan yang bisa dibuat peneliti, yaitu jotted notes, catatan
pengamatan langsung, catatan interpretasi, catatan analitis, dan catatan
pribadi.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Seseorang yang memiliki akses penelitian disebut juga ....


A. gate keepers
B. subjek penelitian
C. ketua penelitian
D. donatur

2) Simbol-simbol yang digunakan oleh sekelompok orang tertentu disebut


juga ....
A. gate keepers
B. argot
C. jotted notes
D. rapport

3) Hubungan yang baik yang harus dibina oleh peneliti disebut juga ....
A. argot
B. rapport
C. gate keepers
D. disclosure

4) Sebelum peneliti bisa turun lapangan, maka tahap awal yang harus
dilakukan adalah ....
A melakukan persiapan
B. membangun rapport
C. menentukan site
D. memilih strategi yang tepat
 ISIP4216/MODUL 6 6.45

5) Peneliti yang terlibat dalam sebagian kegiatan yang dilakukan subjek


penelitian adalah bentuk keterlibatan sebagai ....
A. peneliti total
B. peneliti sebagai partisipan
C. partisipasi total
D. partisipasi semu

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.46 Metode Penelitian Sosial 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) C 1) A 1) A
2) D 2) A 2) A
3) B 3) A 3) A
4) A 4) C 4) C
5) C 5) D 5) D
 ISIP4216/MODUL 6 6.47

Glosarium

Penelitian survei : merupakan suatu ragam penelitian di dalam


penelitian kuantitatif yang mengandalkan pada
jawaban responden atas pertanyaan yang sudah
disusun berdasar kerangka teori yang
digunakan oleh peneliti

Variabel : suatu konsep yang memiliki variasi nilai

Variabel independen : variabel yang mempengaruhi variabel lain

Variabel dependen : variabel yang dipengaruhi variabel lain

Validitas : kesesuaian antara konsep dengan indikator

Reliabilitas : keterandalan alat ukur

Indikator : konsep yang ada pada tingkatan empirik

Konsep : Simbol, lambang yang berarti sesuatu

Operasionalisasi : suatu cara yang dilakukan untuk menjabarkan


konsep konsep ke tingkatan indikator

Jargon : konsep yang sangat abstrak, singkatan, istilah

Double barreled : satu pertanyaan yang di dalamnya


mengandung dua pertanyaan

Mutualy exclusive : kategori jawaban yang tidak tumpang tindih

Exhaustive : kategori jawaban yang mencakup seluruh


kemungkinan yang ada

Probing : usaha yang dilakukan untuk memperjelas


maksud pertanyaan

Rapport : usaha untuk membangun penilaian yang baik


oleh subjek penelitian
6.48 Metode Penelitian Sosial 

Subjek penelitian : orang-orang yang diteliti

Random assigment : cara yang dilakukan untuk membagi subjek-


subjek penelitian ke dalam dua kelompok atau
lebih secara acak (misalnya melalui undian),
yang nantinya akan diperbandingkan

Matching : cara yang dilakukan untuk membagi subjek –


subjek penelitian ke dalam dua kelompok atau
lebih berdasarkan kesamaan karakteristik
tertentu

Treatment : merupakan variabel bebas (independent


variable) atau sering juga disebut dengan
stimulus, atau perlakuan, atau kondisi yang
dimanipulasi oleh peneliti.

Respon : merupakan variabel terikat (dependent


variable).

Pre-test : pengukuran atau observasi terhadap variabel


akibat sebelum dilakukan treatment.

Post-test : pengukuran atau observasi terhadap variabel


akibat setelah dilakukan treatment.

kelompok : kelompok subjek penelitian yang diberikan


eksperimental treatment.

kelompok pembanding : kelompok subjek penelitian yang tidak


diberikan treatment.

Logic in practice : Kondisi di dalam penelitian kualitatif di mana


peneliti bisa mengulang tahapan yang sudah
dilakukan.

Defocusing : tindakan peneliti untuk tidak terlalu


memfokuskan perhatian pada peran yang
dijalankan sebagai peneliti.

Gate Keepers : Orang yang memiliki akses ke subjek


penelitian.
 ISIP4216/MODUL 6 6.49

Daftar Pustaka

Babbie Earl. 1992. The Practice of Social Research. Belmont: Wadsworth,


Co.

Babbie, Earl. 1992. The Practice of Social Research. Belmont:


Wadsworth ,Co.

Nachmias. 1997. Research Methods: Qualitative & Quantitative


Approaches. Boston: Allyn and Bacon.

Neuman, Lawrence W. 1991. Social Research Methods: Quantitative and


Qualitative Approaches. Boston: Allyn and Bacon.

Royce Singelton. 1988. Approaches To Social Research. Oxford University


Press.

Singleton, Royce. 1988. Approaches to Social Research. Oxford University


Press.

W Lawrence Neuman. 1991. Social Research Methods: Quantitative and


Qualitative Approaches. Boston: Allyn and Bacon.
Modul 7

Pengolahan Data
H.I. Bambang Prasetyo, S.Sos., M.Si.

PE N D A HU L UA N

T ahapan yang harus dilalui peneliti setelah selesai mengumpulkan data


adalah mengolah data. Data yang terkumpul adalah data yang berupa
jawaban responden. Jawaban-jawaban inilah yang selanjutnya akan diubah
dalam bentuk kode-kode berupa angka. Dalam penelitian kuantitatif, kode
selalu berbentuk angka-angka, sedangkan di dalam penelitian kualitatif, kode
bisa berbentuk angka dan bisa juga berbentuk kata-kata.
Tahap mengolah data juga tidak kalah pentingnya dengan tahapan yang
lain. Kesalahan yang dilakukan di dalam tahapan ini akan berakibat simpulan
yang akan diambil juga salah. Dalam pengolahan data ini, khususnya di
dalam penelitian kuantitatif, pemahaman peneliti mengenai materi statistik
sosial juga harus mendalam, karena jika peneliti salah dalam menggunakan
uji statistik yang benar, maka kesimpulan yang akan diambil juga salah.
Karenanya, Anda juga perlu mempelajari buku materi pokok pengantar
statistik sosial dan buku materi pokok statistik sosial. Dengan demikian
pemahaman Anda terhadap materi yang ada dalam modul ini akan menjadi
lebih baik. Modul ini bermanfaat bagi Anda yang ingin mengetahui
bagaimana cara mengolah data. Selain bagi mahasiswa, modul ini juga bisa
digunakan oleh peneliti mula dan juga mereka yang bekerja di bidang
pengolahan data.
Setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan mampu mengolah data
kuantitatif dan data kualitatif dengan baik. Secara lebih spesifik, Anda
diharapkan mampu:
1. membuat buku kode;
2. membuat rencana analisis data;
3. menyederhanakan data;
4. menyajikan data.
7.2 Metode Penelitian Sosial 

Kegiatan Belajar 1

Mengolah Data Kuantitatif

S ekarang ini sudah banyak program komputer yang bisa digunakan


peneliti untuk membantu mengolah data. Anda mungkin sudah pernah
mendengar tentang program SPSS (Statistic Program for Social Sciences),
Microstat, Survey Mate, atau Minitab. Program-program inilah yang
biasanya digunakan oleh peneliti untuk mengolah data. Dalam modul ini, kita
akan menggunakan program SPSS. Program ini akan mengolah data yang
sudah kita ubah ke dalam bentuk angka-angka, dan kemudian kita tinggal
memberikan perintah. Tentu saja sekalipun mengolah data dengan
menggunakan program komputer terlihat mudah, namun perlu adanya
pengetahuan peneliti, terutama mengenai uji statistik, karena program
komputer akan mengolah data apapun perintahnya, sekalipun perintah yang
diberikan salah. Sebelum kita bisa mengolah data dengan menggunakan
program komputer, maka ada beberapa langkah yang harus kita lakukan.
Secara skematis, langkah-langkah yang harus dilakukan adalah sebagai
berikut:

Gambar 7.1
 ISIP4216/MODUL 7 7.3

A. DATA CODING (PEMBERIAN KODE TERHADAP DATA)

Dalam langkah ini peneliti menyusun secara sistematis data mentah


(jawaban yang ada di dalam kuesioner) ke dalam bentuk yang bisa dibaca
oleh program SPSS (dalam bentuk angka)

Contoh:

Pertanyaan di dalam kuesioner Pemberian kode

Menurut Anda format penyampaian Pendapat responden tentang format


materi di dalam modul..... penyampaian materi di dalam modul:
A. Sangat baik 1. sangat buruk
B. Baik 2. buruk
C. Cukup baik 3. cukup baik
D. Buruk 4. baik
E. Sangat buruk 5. sangat baik

Format pertanyaan yang ada di dalam kuesioner diubah menjadi


pernyataan. Kemudian kode huruf yang ada di dalam kategori jawaban
diubah ke dalam bentuk angka. Jika Anda perhatikan, maka ada perubahan
urutan kategori jawaban. Hal ini terjadi karena variabel (pertanyaan yang ada
di dalam kuesioner di dalam pengolahan data dianggap sebagai variabel)
tersebut memiliki skala ordinal, sehingga jawaban sangat buruk memiliki
nilai yang lebih rendah dibanding jawaban sangat baik. Saya harap Anda
sudah memahami tentang skala, yang materinya sudah dibahas di dalam
modul sebelumnya dan buku materi pokok Pengantar Statistik Sosial.
Untuk pertanyaan yang bentuknya terbuka, maka variasi jawaban yang
diberikan responden harus diinventarisasi terlebih dahulu. Setelah proses
inventarisasi selesai, barulah jawaban yang ada diberikan kode. Untuk proses
ini peneliti bisa menggunakan alat bantu yang disebut buku kode. Buku kode
adalah sebuah buku yang berisi panduan tentang variabel-variabel yang ada
di dalam kuesioner. Buku ini sangat berguna dan membantu bagi peneliti
mula. Buku ini juga sebaiknya dibuat jika nantinya peneliti akan meminta
bantuan orang lain (terutama jika yang membantu banyak orang) untuk
memasukkan data ke dalam program SPSS.
7.4 Metode Penelitian Sosial 

Format yang digunakan dalam buku kode sebagai berikut.

No Nama Kategori Nama Kode dan


No variabel
pertanyaan pertanyaan jawaban variabel arti kode

Keterangan:
A. nomor pertanyaan: sesuai dengan nomor pertanyaan yang ada di dalam
kuesioner. Peneliti tinggal memindahkan nomor pertanyaan yang ada
B. nama pertanyaan: sesuai dengan pertanyaan yang ada di dalam
kuesioner. Peneliti tinggal memindahkan semua pertanyaan yang ada
C. kategori jawaban: sesuai dengan kategori jawaban yang ada di dalam
kuesioner. Peneliti tinggal memindahkan kategori jawaban yang ada
D. nomor variabel: pemberian nomor ini urut dari nomor satu dan
seterusnya. Pada prinsipnya setiap pertanyaan yang ada di dalam
kuesioner akan menjadi variabel, namun jumlah variabel bisa menjadi
lebih banyak dibanding jumlah pertanyaan yang ada di dalam kuesioner.
Kondisi ini bisa terjadi jika ada pertanyaan di dalam kuesioner yang
berbentuk tabel.
E. Nama variabel: format pertanyaan yang ada di dalam kuesioner diubah
menjadi pernyataan di dalam buku kode
F. Kode dan arti kode: pemberian kode untuk setiap kategori jawaban yang
disesuaikan dengan skala dari variabel tersebut.

Berikut ini adalah sebuah contoh pembuatan buku kode dari sebuah
kuesioner:
 ISIP4216/MODUL 7 7.5

Kuesioner:

• Pertanyaan 1.
Jenis kelamin: 1. Laki-laki 2. perempuan

• Pertanyaan 2:
Lama Kuliah: 1. < 5 tahun 2. ≥ 5 tahun

• Pertanyaan 3:
Apakah Saudara yakin telah memberikan 1. tidak 2. ya
pelayanan yang baik kepada mahasiswa?

Apakah Saudara memberi reaksi yang cepat 1. tidak 2. ya


dalam menghadapi masalah di lapangan?

Apakah Saudara dapat memberikan 1. tidak 2. ya


informasi jika ada mahasiswa yang bertanya
sesuatu?

Apakah Saudara tahu permasalahan yang 1. tidak 2. ya


sering dialami mahasiswa?

• Pertanyaan 4:
Menurut Saudara,
Menurut Saudara,kepuasan
kepuasanyang
yangdialami mahasiswa
dirasakan adalah:
mahasiswa adalah:
1. rendah 2. tinggi

Buku kode untuk kuesioner tersebut adalah:

No Kategori No Kode dan


Nama pert Nama variabel
pert jawaban var arti kode
1 Jenis kelamin 1. laki-laki 1 Jenis kelamin 1.laki-laki
2. perempuan 2 perempuan
2 Lama Kuliah: 1. < 5 tahun 2 Lama Kuliah: 1. < 5 tahun
2. ≥ 5 tahun 2. ≥ 5 tahun

3 Apakah 1. tidak 3 yakin telah 1.tidak


Saudara yakin 2. ya memberikan 2. ya
telah pelayanan yang baik
memberikan kepada mahasiswa
pelayanan yang
baik kepada
mahasiswa?
7.6 Metode Penelitian Sosial 

No Kategori No Kode dan


Nama pert Nama variabel
pert jawaban var arti kode
3 Apakah 1. tidak 4 memberi reaksi yang 1.tidak
Saudara 2. ya cepat dalam 2. ya
memberi reaksi menghadapi masalah
yang cepat di lapangan
dalam
menghadapi
masalah di
lapangan?
3 Apakah 1. tidak 5 memberikan informasi 1.tidak
Saudara dapat 2. ya jika ada mahasiswa 2. ya
memberikan yang bertanya
informasi jika sesuatu
ada mahasiswa
yang bertanya
sesuatu?
3 Apakah 1. tidak 6 tahu permasalahan 1.tidak
Saudara tahu 2. ya yang sering dialami 2. ya
permasalahan mahasiswa
yang sering
dialami
mahasiswa?
4 Menurut 1. rendah 7 kepuasan yang 1.rendah
Saudara, 2. tinggi dirasakan mahasiswa 2. tinggi
kepuasan yang
dirasakan
mahasiswa
adalah:

Jika Anda perhatikan antara kuesioner dan buku kode, maka terlihat
bahwa di dalam kuesioner hanya terdapat 4 pertanyaan, namun di dalam buku
kode terdapat 7 variabel. Kondisi ini terjadi karena sesungguhnya di dalam
nomor pertanyaan 3, terdapat beberapa pertanyaan yang digabungkan dalam
satu tabel.
Seringkali di dalam kuesioner ada saja pertanyaan yang tidak dijawab
oleh responden. Untuk mengantisipasi hal ini, maka ada kesepakatan tidak
tertulis mengenai kode-kode tertentu, yaitu kode 0 untuk responden yang
tidak menjawab, kode 8 untuk responden yang menjawab “tidak tahu”, dan
kode 9 untuk pertanyaan yang tidak relevan. Kode 0 diberikan jika pada saat
pengumpulan data, peneliti sebenarnya sudah berusaha untuk menanyakan
pertanyaan yang ada , namun setelah dengan berbagai upaya, responden tidak
juga mau menjawab. Dengan terpaksa pertanyaan tersebut akhirnya dianggap
 ISIP4216/MODUL 7 7.7

tidak ada jawabannya. Peneliti pada akhirnya akan memberikan kode 0.


Kode 8 diberikan jika responden menjawab tidak tahu. Jawaban ini
sebenarnya tidak boleh muncul, karena pertanyaan yang diajukan bukan
pertanyaan tentang pengetahuan. Misalnya saja peneliti bertanya,”berapa
dalam sehari Anda merokok?” Responden menjawab “tidak tahu” Setelah
diupayakan berbagai cara namun responden tidak mau menjawab (hanya
menjawab tidak tahu) maka dengan sangat terpaksa peneliti memberikan
kode 8. Kode 9 diberikan jika memang pertanyaan yang ada sudah tidak
perlu lagi diajukan kepada responden. Pertanyaan ini biasanya merupakan
pertanyaan lanjutan. Contoh:
Pertanyaan 1. Apakah Anda merokok?
Pertanyaan 2. Berapa batang rokok yang Anda konsumsi?

Jika responden menjawab tidak pada pertanyaan pertama, maka


pertanyaan kedua tidak perlu lagi ditanyakan kepada responden, dan untuk
responden tersebut diberikan kode 9.
Kode 0,8,9 ini bisa digunakan jika variasi jawaban untuk pertanyaan
tersebut tidak lebih dari tujuh. Jika lebih dari tujuh, maka kita perlu
membedakan kode 8 yang memang benar-benar variasi jawaban responden
dan kode 8 yang diartikan sebagai tidak tahu. Dalam kondisi ini, maka kode
yang kita gunakan adalah dua digit. Kode 00 untuk tidak menjawab, kode 88
untuk tidak tahu dan kode 99 untuk tidak relevan.
Kode 0,8,9 ini dalam pengolahan datanya akan dianggap sebagai missing
value(s). Dengan kata lain, jawaban responden ini nantinya tidak akan
diperhitungkan. Jika terdapat 50 responden, 5 di antaranya memiliki missing
value(s), maka secara keseluruhan yang akan diperhitungkan hanya 45
responden. Responden yang tidak dimasukkan ke dalam perhitungan disebut
missing case(s).

B. DATA ENTRY

Dalam langkah ini peneliti memindahkan data yang telah diubah


menjadi kode-kode berupa angka sesuai dengan yang ada di dalam buku kode
ke dalam program SPSS.
7.8 Metode Penelitian Sosial 

C. DATA CLEANING

Dalam langkah ini, peneliti harus memastikan bahwa data yang sudah
dientry ke dalam program SPSS merupakan data yang sebenarnya. Dalam hal
ini perlu adanya ketelitian dan akurasi data. Untuk melakukan data cleaning,
peneliti bisa melihat possible code cleaning dan contingency code cleaning.
Possible code cleaning adalah upaya peneliti untuk membersihkan data dari
berbagai angka yang tidak mungkin ada di dalam program. Misalnya saja,
untuk variabel jenis kelamin, tentunya hanya akan ada 2 kode yaitu kode 1
untuk laki-laki dan kode 2 untuk perempuan. Maka jika dalam program entry
data terdapat angka 3 maka kode itu tidak mungkin ada, dan harus
dibersihkan. Untuk membersihkan data, maka peneliti harus melihat kembali
kuesioner yang ada untuk melihat kode yang seharusnya muncul.
Contingency code cleaning adalah upaya peneliti untuk melihat keterkaitan
antara satu variabel dengan variabel lain. Biasanya ini bisa terjadi pada
bentuk pertanyaan lanjutan seperti contoh tentang orang yang merokok.
Untuk melihat bagaimana proses data cleaning ini kita bisa lihat jawaban
responden berikut ini yang sudah dipindahkan ke dalam program SPSS.

Jawaban Responden

R1 R2 R3 R4 R5 R6 R7 R8 R9 R10 R11 R12 R13


V1 1 2 1 1 1 1 2 2 2 1 1 1 1
V2 1 2 2 2 1 1 2 1 2 2 1 1 2
V3 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 1 2 1
V4 2 2 2 1 2 2 1 1 2 1 9 1 9
V5 1 2 2 1 3 2 1 2 1 2 9 1 9
V6 2 2 1 2 1 2 2 22 2 1 9 2 9
V7 2 2 1 2 1 2 2 1 2 1 9 1 9

Jika Anda perhatikan dengan benar jawaban yang diberikan responden,


yang sudah dientry maka terdapat beberapa kesalahan berikut:
1. Responden 5, variabel 5: possible code cleaning (tidak mungkin ada
jawaban 3).
2. Responden 8, variabel 6: possible code cleaning ( tidak mungkin ada
jawaban 22).
 ISIP4216/MODUL 7 7.9

3. Responden 11, variabel 4 hingga 7: contingency code cleaning:


(seharusnya variabel 4 hingga 7 dijawab, karena tidak ada keterkaitan
dengan variabel 3).
4. Responden 13, variabel 4 hingga 7: contingency code cleaning:
(seharusnya variabel 4 hingga 7 dijawab, karena tidak ada keterkaitan
dengan variabel 3).

Untuk melihat kesalahan yang mungkin terjadi seperti pada kasus yang
ada, maka kita bisa mengeluarkan tabel frekuensi untuk setiap variabel.
Untuk variabel 5 tabel frekuensinya adalah sebagai berikut;

Kategori Frekuensi persentase


1.tidak 5
Kode yang 2.ya 5
tidak 3 1
mungkin ada 9 tidak relevan 2
total 13

B. DATA OUTPUT

Dalam langkah ini peneliti bisa mengeluarkan hasil olahan data. Peneliti
harus sudah yakin bahwa data yang ada sudah benar-benar bersih. Data yang
sudah diolah bisa disajikan dengan menggunakan tabel frekuensi dan bisa
juga dengan menggunakan grafik atau diagram. Untuk variabel yang
univariat, maka tabel yang bisa disajikan seperti berikut ini;

Tabel frekuensi Pendapatan retribusi

Pendapatan retribusi Frekuensi Persentase


Rendah 4 40
Tinggi 6 60
Total 10 100

Untuk tabel bivariat (tabel silang) yang menggambarkan hubungan


antara dua variabel, bisa disajikan dalam bentuk tabel berikut:
7.10 Metode Penelitian Sosial 

Pendapatan Kualitas pelayanan


Total
retribusi rendah tinggi
Rendah 7 (87,5%) 2 (40%) 9
Tinggi 1 (12,5%) 3 (60%) 4
total 8 5 13

Untuk penyajian data berupa grafik, kita bisa tampilkan berbagai macam.
Dalam konteks ini, pemahaman Anda mengenai materi statistik harus kuat,
karena ada beberapa grafik yang hanya digunakan untuk variabel dengan
skala tertentu.
Contoh beberapa penyajian data dalam bentuk grafik adalah sebagai
berikut.

Contoh Pie chart

Gambar 7.2
 ISIP4216/MODUL 7 7.11

Contoh Histogram

Gambar 7.3

Contoh Bar Graph

Untuk membantu peneliti dalam


mengeluarkan output penelitian dan
nantinya juga dapat dipakai untuk
keperluan analisis data, peneliti bisa
membuat rencana analisis data (RAD).
Dalam rencana analisis data ini,
peneliti bisa memutuskan akan
menampilkan grafik apa saja untuk
variabel yang mana, peneliti bisa
merencanakan variabel apa saja yang
nantinya akan dideskripsikan, dan
variabel mana saja yang nantinya akan
di analisis. Peneliti juga bisa
menentukan uji statistik apa saja yang Gambar 7.4
akan digunakan. Untuk membuat
rencana analisis data, ada beberapa format yang harus dibuat peneliti, yaitu:
7.12 Metode Penelitian Sosial 

1. Menjabarkan Variabel yang akan Dideskripsikan


Dalam bagian ini, peneliti merencanakan variabel apa saja yang akan
disajikan atau dideskripsikan ke dalam laporan. Variabel yang akan
dideskripsikan biasanya dalam bentuk tabel univariat. Contoh format untuk
penjabaran variabel adalah sebagai berikut:

No var Nama variabel Bentuk penyajian


1 Jenis kelamin Pie chart
2 Lama Kuliah: Bar graph
3 yakin telah memberikan pelayanan yang baik Tabel frekuensi
kepada mahasiswa

4 memberi reaksi yang cepat dalam menghadapi Tabel frekuensi


masalah di lapangan
5 memberikan informasi jika ada mahasiswa yang Bar graph
bertanya sesuatu

6 tahu permasalahan yang sering dialami Tabel frekuensi


mahasiswa
7 kepuasan yang dirasakan mahasiswa Pie chart

2. Menjabarkan Variabel yang akan Dianalisis


Dalam bagian ini, peneliti merencanakan variabel apa saja yang akan
dianalisis. Penentuan variabel yang akan dianalisis didasarkan pada variabel
utama yang ada di dalam penelitian. Dalam contoh yang ada pada kasus yang
kita gunakan, maka variabel utamanya adalah tingkat pelayanan dan tingkat
kepuasan. Dari variabel yang ada di dalam buku kode, variabel 3 hingga 6
merupakan variabel yang mengukur tentang tingkat pelayanan, sedangkan
variabel kepuasan dapat diukur dengan menggunakan variabel 7. Contoh
format untuk penjabaran variabel yang akan dianalisis adalah sebagai berikut;

No var Nama variabel


3 yakin telah memberikan pelayanan yang baik kepada mahasiswa
4 memberi reaksi yang cepat dalam menghadapi masalah di lapangan
5 memberikan informasi jika ada mahasiswa yang bertanya sesuatu
6 tahu permasalahan yang sering dialami mahasiswa
7 kepuasan yang dirasakan mahasiswa
 ISIP4216/MODUL 7 7.13

3. Pembentukan Kategori Baru


Dalam bagian ini, peneliti merencanakan pembentukan kategori baru,
terutama untuk variabel yang memiliki kategori yang harus diubah. Di awal
kita sudah tahu ada pertanyaan yang kategori jawaban di dalam kuesioner
diberikan kode berupa huruf. Dalam bagian inilah peneliti bisa merencanakan
kategori baru bagi variabel tersebut. Pembentukan kategori baru ini juga bisa
dilakukan untuk variabel yang memiliki kategori jawaban yang banyak,
sehingga sulit untuk diinterpretasi dan dianalisis. Agar lebih mudah
dianalisis, variasi jawaban itu perlu kita sederhanakan menjadi 3 hingga
5 kategori. Dalam kasus yang kita gunakan, peneliti tidak perlu mengubah
kategori yang ada. Contoh format untuk pembentukan kategori baru adalah
sebagai berikut:

No var Nama variabel Kategori lama Kategori baru


3 yakin telah memberikan pelayanan 1. tidak 1. tidak
yang baik kepada mahasiswa 2. ya 2. ya
4 memberi reaksi yang cepat dalam 1. tidak 1. tidak
menghadapi masalah di lapangan 2. ya 2. ya
5 memberikan informasi jika ada 1. tidak 1. tidak
mahasiswa yang bertanya sesuatu 2. ya 2. ya
6 tahu permasalahan yang sering dialami 1. tidak 1. tidak
mahasiswa 2. ya 2. ya
7 kepuasan yang dirasakan mahasiswa 1. rendah 1. rendah
2. tinggi 2. tinggi

4. Pembentukan Variabel Baru


Dalam bagian ini, peneliti merencanakan penggabungan variabel-
variabel ke dalam sebuah variabel utama. Kita lihat bahwa variabel 3 hingga
variabel 6 merupakan variabel yang mengukur variabel tingkat pelayanan,
sehingga keempat variabel itulah yang nantinya akan digabungkan menjadi
variabel baru yaitu variabel tingkat pelayanan. Dalam bagian ini, kita akan
menggunakan penggabungan skor (indeks) untuk menentukan skor baru bagi
kategori variabel tingkat pelayanan. Pertama kita harus tahu skor minimal
dan skor maksimal dari masing-masing variabel pembentuk, setelah itu kita
gabungkan skor minimal dan skor maksimal tersebut untuk menentukan skor
minimal dan skor maksimal variabel baru. Karena ada 4 variabel pembentuk
variabel tingkat pelayanan, yang masing-masing variabel skor minimalnya
adalah satu dan skor maksimalnya adalah dua, maka skor minimal untuk
variabel tingkat pelayanan adalah 4 dan skor maksimalnya 8. Skor minimal
7.14 Metode Penelitian Sosial 

didapat jika responden menjawab “tidak” untuk keempat pertanyaan yang


diajukan, dan skor maksimal didapat jika responden menjawab “ya” untuk
keempat pertanyaan yang diajukan.

Skor minimal Skor maksimal


Var 3 1 2
Var 4 1 2
Var 5 1 2
Var 6 1 2
Total skor 4 8

Setelah kita tahu skor minimal dan skor maksimal dari variabel baru,
maka kita akan menentukan skor untuk kategorinya. Jika kategori dari
variabel baru hanya ada dua, maka kita bisa gunakan perhitungan range
dibagi dua untuk menentukan batas kelasnya. Misalnya saja tingkat
pelayanan memiliki kategori rendah dan tinggi, maka kita lakukan
perhitungan (8-4)/2 = 2. Dengan demikian skor untuk kategori rendah adalah
4 hingga 6, dan skor untuk kategori tinggi adalah 7-8. Dengan demikian jika
ada responden yang menjawab ya untuk pertanyaan 3 dan tidak untuk
pertanyaan lainnya, maka skor yang dimilikinya adalah 5, sehingga kita bisa
katakan bahwa tingkat pelayanan responden tersebut adalah rendah.

Jawaban Skor
responden
Var 3 Ya 2
Var 4 Tidak 1
Var 5 Tidak 1
Var 6 Tidak 1
Total skor 5 Masuk kategori rendah

Untuk variabel baru yang memiliki tiga kategori, kita bisa gunakan
rumus rata-rata ± standar deviasi.
Contoh format untuk pembentukan variabel baru adalah sebagai berikut:
 ISIP4216/MODUL 7 7.15

No Kategori Kategori
Nama variabel lama Nama variabel baru
var lama baru
3 yakin telah memberikan 1. tidak
pelayanan yang baik kepada 2. ya
mahasiswa
4 memberi reaksi yang cepat 1. tidak
1. rendah
dalam menghadapi masalah 2. ya
(skor 4-6)
di lapangan
Tingkat pelayanan
5 memberikan informasi jika 1. tidak
2. tinggi
ada mahasiswa yang 2. ya
(skor 7-8)
bertanya
sesuatu
6 tahu permasalahan yang 1. tidak
sering dialami mahasiswa 2. ya
7 kepuasan yang dirasakan 1. rendah Tingkat kepuasan 1. rendah
mahasiswa 2. tinggi 2. tinggi

Kini kita coba menggunakan kasus yang ada untuk membuat tabel
frekuensi untuk variabel tingkat pelayanan:

Jawaban Responden

R1 R2 R3 R4 R4 R6 R7 R8 R9 R10
V3 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2
V4 2 2 2 1 2 2 1 1 2 1
V5 1 2 2 1 2 2 1 2 1 2
V6 2 2 1 2 1 2 2 2 2 1
skor 7 8 7 6 7 8 6 7 7 6
kategori T T T R T T R T T R

Tabel frekuensi untuk tingkat pelayanan:

Tabel tingkat pelayanan


Kategori Frekuensi Persentase
Rendah 3 30
Tinggi 7 70
Total 10 100
7.16 Metode Penelitian Sosial 

Untuk variabel tingkat kepuasan, jawaban responden sebagai berikut:

R1 R2 R3 R4 R4 R6 R7 R8 R9 R10
V7 2 2 1 2 1 2 2 1 2 1
kategori T T R T R T T R T R

Tabel frekuensi untuk tingkat kepuasan:

Tabel tingkat kepuasan


Kategori Frekuensi Persentase
Rendah 4 40
Tinggi 6 60
Total 10 100

Berdasar jawaban responden untuk tingkat kepuasan dan tingkat


pelayanan maka kita bisa buat tabel silang (bivariat) sebagai berikut:

R1 R2 R3 R4 R4 R6 R7 R8 R9 R10
pelayanan T T T R T T R T T R
kepuasan T T R T R T T R T R
Kategori TT TT TR RT TR TT RT TR TT RR

Responden y ang Responden yang Responden yang


tingkat pelayanannya tingkat pelayananny a tingkat pelay anannya
tinggi dan tingkat tinggi dan tingkat rendah dan tingkat
kepuasannya tinggi kepuasannya rendah kepuasannya rendah

Tabel silang antara tingkat pelayanan dan tingkat kepuasan


tingkat pelayanan
Tingkat kepuasan Total
rendah tinggi
Rendah 1 3 4
Tinggi 2 4 6
total 3 7 10
 ISIP4216/MODUL 7 7.17

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Berikut ini adalah kuesioner dan jawaban yang diberikan responden;


Beberapa pertanyaan yang ada di kuesioner yang dibuat Deborah adalah
sebagai berikut.

P1. Jenis kelamin: 1. laki-laki 2. perempuan


P2. Usia:..........
P3. Penghasilan keluarga dalam sebulan:.................
P4. Menurut Anda pelayanan yang diberikan oleh sekolah:

Bentuk pelayanan 1. Baik 2. Buruk


Kegiatan ekstrakurikuler
Kegiatan pengajaran
Informasi tentang perkembangan anak
Antar jemput

P5. Anda berharap pihak sekolah

Bentuk harapan 1. Ya 2. Tidak


Memberikan ekstrakurikuler untuk siswa
Memberikan informasi tentang perkembangan anak
Menyediakan antar jemput bagi siswa
Memberikan bea siswa bagi siswa tak mampu

P6. Menurut Anda pihak sekolah telah

Bentuk kenyataan 1. Ya 2. Tidak


Memberikan ekstrakurikuler untuk siswa
Memberikan informasi tentang perkembangan anak
Menyediakan antar jemput bagi siswa
Memberikan bea siswa bagi siswa tak mampu
7.18 Metode Penelitian Sosial 

Beberapa jawaban responden yang berhasil terkumpul:

Var Resp1 Resp2 Resp3 Resp4 Resp5 Resp6 Resp7 Resp8 Resp9
1 2 2 2 2 2 1 2 2 2
2 30 38 29 28 34 15 32 35 45
3 20 30 25 50 9 15 25 25 30
4 1 2 2 2 1 2 2 1 1
5 1 1 1 1 1 1 1 1 1
6 1 1 1 1 11 1 1 1 1
7 1 1 1 2 1 1 2 1 1
8 1 1 1 1 1 1 1 1 1
9 1 1 1 1 1 1 1 1 1
10 1 1 1 1 1 1 1 1 1
11 1 1 1 1 1 1 1 1 1
12 2 1 1 1 1 1 1 1 1
13 1 1 1 1 1 1 1 1 2
14 1 1 1 1 2 1 1 1 1
15 2 1 1 2 1 1 1 1 2

Keterangan Var 3 dalam ratusan ribu rupiah

Berdasar kasus yang ada, cobalah Anda melakukan cleaning data,


mengkode ulang variabel yang memang perlu dikode ulang, dan membuat
tabel univariat

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Buatlah buku kode, dan kemudian pindahkan semua pertanyaan yang


ada di dalam kuesioner.
2) Lakukan cleaning data dengan menggunakan possible code cleaning dan
contingency code cleaning.
3) Buat tabel univariat dengan menggunakan penggabungan skor (indeks).
4) Diskusikan dengan rekan Anda.
 ISIP4216/MODUL 7 7.19

R A NG KU M AN

Pengolahan data di dalam penelitian kuantitatif menggunakan


angka-angka yang berfungsi sebagai kode. Untuk melakukan
pengolahan data, ada beberapa langkah yang harus dilalui, yaitu
mengkoding data, mengentry data ke dalam program SPSS,
membersihkan data, kemudian mengeluarkan hasil penelitian. Dalam
mengkoding data kita bisa gunakan buku kode yang merupakan buku
panduan untuk melakukan entry data. Dalam membersihkan data, kita
bisa gunakan possible code cleaning dan contingency code cleaning.
Untuk mengeluarkan hasil penelitian, kita sebelumnya bisa membuat
rencana analisis data, sehingga kita bisa tahu dengan pasti variabel mana
saja yang akan dideskripsikan dan variabel yang akan dianalisis.

FOR M AT IV E TE S T 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Buku kode merupakan sebuah buku panduan yang di dalamnya berisi


tentang ....
A. variabel penelitian
B. populasi
C. unit analisis
D. sampel

2) Dalam pembentukan variabel baru kita akan menggunakan


penggabungan skor yang disebut juga ....
A. analisis item
B. indeks
C. operasionalisasi konsep
D. skala

3) Satu hal yang bisa dijadikan dasar untuk memilih grafik adalah ....
A. Skala
B. indeks
C. kode
D. output
7.20 Metode Penelitian Sosial 

4) Rencana analisis data dibuat saat peneliti sedang melakukan tahap ....
A. koding data
B. entry data
C. cleaning data
D. data output

5) Skor untuk kategori baru di dapat dengan menghitung ....


A. range
B. rata-rata
C. standar deviasi
D. skor total

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ISIP4216/MODUL 7 7.21

Kegiatan Belajar 2

Mengolah Data Kualitatif

S eperti halnya di dalam penelitian kuantitatif, di dalam penelitian kualitatif


data yang sudah terkumpul juga harus diolah terlebih dahulu sebelum
peneliti melakukan interpretasi dan analisis data. Perbedaan mendasar tahap
pengolahan data antara penelitian kuantitatif dan penelitian kualitatif terletak
pada saat melakukannya. Jika di dalam penelitian kuantitatif pengolahan data
sebaiknya dilakukan jika seluruh kuesioner yang disebarkan telah terisi atau
dengan kata lain tahap pengumpulan data sudah selesai dilakukan, maka di
dalam penelitian kualitatif, tahapan pengolahan data bisa dilakukan
berbarengan dengan tahap pengumpulan data. Hal ini bahkan sangat
dianjurkan. Dengan dilakukannya tahap pengolahan data dan pengumpulan
data (biasanya disertai juga dengan tahap menganalisis data), peneliti bisa
mengetahui informasi apa saja yang sebaiknya lebih difokuskan, informasi
yang dirasa sudah cukup, dan informasi yang bisa dikembangkan lebih luas
lagi. Ingat, untuk menyatakan bahwa penelitian kualitatif (pengumpulan data)
dikatakan selesai, peneliti tidak mendasarkan pada rencana berapa banyak
informan yang akan ditanyakan (seperti halnya penentuan jumlah sampel di
dalam penelitian kuantitatif), namun lebih kepada kondisi “jenuh” dari
informasi yang dikumpulkan.
Pengolahan data kualitatif di dasarkan pada catatan lapangan yang sudah
dibuat oleh peneliti saat mengumpulkan data. Seperti halnya pengolahan data
di dalam penelitian kuantitatif, dalam penelitian kualitatif, peneliti juga
melakukan proses pemberian kode-kode. Proses pengkodean yang dilakukan
tentu saja tidak serumit di dalam penelitian kuantitatif, yang melalui proses
seperti membuat buku kode dan mengentry data. Satu hal yang harus selalu
diingat saat pengolahan data, yaitu dari manapun asal masalah yang sedang
diteliti oleh peneliti, data yang sudah terkumpul selalu menyangkut situasi
sosial atau konteks sosial di mana penelitian itu dilakukan. Situasi sosial bisa
diartikan sebagai tempat, pelaku, tindakan, dan sebagainya. Satu lokasi bisa
terisi dengan berbagai pelaku yang pada akhirnya bisa mewujudkan berbagai
tindakan, atau sebaliknya beberapa lokasi bisa diisi oleh satu pelaku dengan
berbagai tindakan. Informasi seperti inilah yang tidak boleh dilewatkan oleh
peneliti dalam melakukan proses mengkode data.
7.22 Metode Penelitian Sosial 

Dalam proses mengkode data, kita bisa gunakan klasifikasi dalam bentuk
kata-kata tanya yang umum digunakan, seperti apa, siapa, kapan, di mana,
bagaimana, serta mengapa. Dalam proses pengkodean data juga perlu
dibedakan antara hasil pengamatan peneliti, hasil wawancara peneliti, hasil
interpretasi peneliti, dan hasil analisis peneliti. Dengan proses pengumpulan
data yang sudah melakukan pembagian bentuk catatan lapangan, akan lebih
memudahkan peneliti saat melakukan koding data. Proses pemberian kode
terhadap data bisa dilakukan terhadap kata-kata yang muncul di dalam
informasi yang terkumpul, kalimat, serta alinea. Dengan kata satu alinea bisa
mengandung satu kode. Namun satu kalimat dalam sebuah alinea juga bisa
mengandung satu kode. Penentuan penggunaan kata, kalimat atau alinea
sepenuhnya bergantung pada kepentingan dan kebutuhan peneliti.
Proses pemberian kode terhadap catatan lapangan, bisa dilakukan dengan
melakukan kategorisasi data. Setiap kategori sebaiknya dibuat nomor untuk
memudahkan pengolahan dan analisis data. Sangat disarankan kepada
peneliti dalam membuat catatan lapangan, menyediakan ruang di sisi kanan
catatan lapangan untuk kepentingan pembuatan kategorisasi. Berikut adalah
sebuah contoh catatan lapangan yang sudah dibuat kategorisasinya.

2 Agustus ’94, pukul 4.30 sore


Mulyo Pawiro, 95 th
Pertemuan pertama dengan Pak Mulyo
Lokasi: Rumah pak Mulyo
Tema: pendapat penduduk desa Pokak terhadap bantuan
yang diberikan pak Mulyo

Pak Mulyo adalah sesepuh desa Pokak ini. Begitulah yang


dikatakan oleh salah seorang informan saya mbak Ninuk,
sewaktu saya menanyakan siapa orang yang “dituakan”
oleh penduduk desa di sini.

Pertemuan pertama saya dengan Pak Mulyo berlangsung


pada pukul 4.30, Selasa sore. Pak Mulyo ini sudah berusia
lebih dari 95 tahun. Itulah yang ia katakan ketika saya
menanyakan usianya,” Usia bapak sudah lebih dari 95
tahun.” Karena usia yang sudah sangat tua, maka
kemampuan pendengaran Pak Mulyo sudah sangat
kurang. Namun bila dilihat fisiknya, orang akan susah
percaya bahwa beliau berusia setua itu.
 ISIP4216/MODUL 7 7.23

Wawancara saya dengan Pak Mulyo mengharuskan saya


berbicara keras-keras.

“Pak, saya dengar Bapak bisa ngobatin orang Pak?”


“Iya betul. Ngobatin dan kalau minta sesuatu Bapak juga
bisa.”
“minta sesuatu seperti apa pak?” saya menanyakan lebih
jauh
“ya.......(seperti berpikir) minta kerja, minta anak, bisa
berhasil, bapak bisa.” (1) Bantuan yang
“pak,...bapak bisa ngobatin orang itu dapat dari mana, diberikan
pak?”
“Dari Gusti Allah! (Ada nada penekanan saat (2) Asal usul memperoleh
menyebutkan Gusti Allah)....Bapak minta sama Gusti ilmu
Allah, hati bapak , bapak bersihkan dulu.”
“cara ngobatin orang itu bagaimana pak?”
“Bapak ajak ke sendang.”(sendang merupakan danau kecil)
“Itu pak, di sendang itu katanya ada penghuninya, pak?”
“iya ada, Mbah Singodrono.”
“jadi Bapak ngobatin orang itu, minta bantuan dengan
Mbah Singodrono itu Pak?”
“Tidak, Bapak minta sama Gusti Allah (Ada penekanan
lagi pada kata-kata Gusti Allah), agar membantu orang ini
melalui sendang itu.”
“Orang-orang yang bapak obatin itu dari desa ini juga
pak?” (4) orang-orang yang
“ya........dari Jakarta, Solo, Semarang juga. Mereka dibantu
biasanya ingin agar usahanya sukses atau menjadi kaya. (1) bantuan yang
Dari desa ini yang minta kerja nggak ada, soalnya mereka diberikan
itu sudah minum air sendang ini. Mbah Singodrono itu kan
sudah memberi mereka air untuk sawah.”

Setelah menjawab pertanyaan tersebut, tidak lama


kemudian Pak Mulyo beranjak dari kursi tempat kami
wawancara dan pergi masuk ke kamar. Kemudian ia
keluar membawa sebuah buku tua.
.............
Catatan lapangan Ediwan Gani, LPMPS UI 1994
7.24 Metode Penelitian Sosial 

Kita bisa bandingkan dengan bentuk catatan lapangan yang belum


dikategorisasikan berikut ini.
1 Maret 1991, pukul 8-9 pagi
Nara sumber: Salia, 35 tahun, ketua kelompok tani SA, petani pemilik sawah
sekitar 2 ha, dan penggarap sawah lurah 3,5 ha
Pertemuan keempat dengan Salia
Lokasi : sawah Salia di blok Kawilulan
Materi: tentang menggarap sawah

Pukul 7.30 saya berada di blok sawah belakang SD Inpres blok kawilulan dan
Rancapenyu, untuk melihat kegiatan pertanian di situ. Pada saat saya datang,
Salia sedang membajak sawahnya dan Udin dengan anaknya sedang memberi
pupuk pada tanaman bonteng puannya. Saya lihat Salia membajak dengan
bantuan kerbau kecil hasil juron dengan pak Lurah yang saya lihat tiga hari
yang lalu.

“baru paling juga satu setengah tahun umurnya, belum sampai dua
tahun....buat meluku juga baru sekarang, ini lagi latihan, makanya tali
kendalinya ada dua....” Salia menjelaskan keadaan kerbaunya tiga hari yang
lalu. Sekarang saya lihat kendali kerbau itu cuma satu di tangan kirinya dan
jalan kerbau itu relatif lebih lancar dari waktu saya lihat kemarin.
(barangkali karena tanahnya sudah lebih gembur atau karena kerbaunya
sudah jagoan dikit)

Hari ini Salia menggaru sawahnya untuk yang terakhir kalinya sebelum
ditanami padi yang rencananya akan dilakukan hari Selasa minggu
depan,”....tapi sawah ini nantinya dicaplak dulu biar bagus, sialnya ini
khusus...bibitnya IR yang baru......dapet dari komisariat Golkar Serang bulan
lalu....,” Salia berkata sambil terus menggaru sesekali berteriak “...herr...”
atau”...ciak....ciak....” kepada kerbaunya. (saya lagi tertarik dengan
penjelasan tentang pencaplakan yang dihubungkan dengan bibit IR baru).
“Ngomong-ngomong sudah tahu belum artinya herr sama ciak?” tanya Salia.
Saya jawab belum, lalu ia menjelaskan kalau petani di sini selalu
membiasakan kerbaunya untuk terlatih dengan kode-kode arah
berjalan,”....herr itu artinya kerbaunya disuruh ke kiri, kalau kita bilang ciak
gitu, maunya ke kanan belok. Kalau kerbaunya disuruh jalan
terus...lurus....kita tinggal bilang hsshhhh gitu aja,” Salia menjelaskan sambil
terus bekerja sementara saya bikin skets arah garuannya.,”.....kalau mau
jalan juga pakai hsshhh lagi...nanti kalau mau berhenti baru bosss,
gitu....makanya orang sekarang harusnya marah kalau dibilang boss (ini
bahasa Inggris) karena itu buat kerbau...” kata Salia sambil tertawa.
 ISIP4216/MODUL 7 7.25

Saya tanyakan apa semua petani di Serang pake istilah seperti itu, Salia
bilang tidak tahu pasti tapi,....”tiap tempat itu lain ngomongnya, beda-
beda...kalau Barus ya kayak tadi, Cikeusal juga sama, nggak tau yang
lainnya....” Saya tanyakan apa tali kekang yang ada di kedua sisi kerbaunya
juga dipakai buat membiasakan kerbau itu dengan perintah tuannya, Salia
membenarkan,” ...saya nglatihnya kalau mau nyuruh ke kiri ya talinya
ditarik kuat-kuat yang sebelah kiri sambil teriak herr gitu...kalau ke kanan
tarik lagi yang kanan sambil teriak ciak...ciak...lama lama kan dia tahu juga,
nggak usah ditarik lagi talinya.....”kata Salia. Waktu saya tanya berapa lama
kira-kira seekor kerbau jadi terbiasa dengan perintah lewat cara begitu, Salia
tidak menyetujui kata – kata saya tentang “lama”....bukan soal lama atau
nggak, itu tergantung...kerbau kan binatang, jadi kalau sering dipakai ya
makin tahu

(saya pikir udah waktunya buat balik ke masalah pengerjaan sawah yang saya
rencanakan. Karena itu saya tanyakan apa sekarang Salia sudah selesai
dengan pekerjaannya mengingat tanah yang digarunya sudah lembut). “...iya
ini sudah bagus tanahnya. Tapi masih banyak tunggulnya (bonggol,
kumpulan akar, sisa tanaman padi bagian bawah yang tertinggal setelah padi
dietem dan diarit untuk diambil jeraminya)...makanya digaruan sebentar
lagi.”
“Jadi ini garu masak ya pak?” tanya saya mempraktekkan pengetahuan
urutan mengolah sawah yang yang saya dapat dari Emi (catatan nomor 012)
Salia membenarkan, lalu saya lanjutkan dengan pertanyaan kapan dia mulai
membajak. Dia bilang kalau sudah mulai sekitar 10 hari yang lalu dan
menanyakan apa saya sudah tahu semua urutan bersawah di sini (Ini dia,
ditunggu dari tadi...tapi biar nggak ketahuan bodoh sekali ya saya bilang
sebenarnya sudah ada yang pernah kasih tahu tapi nggak begitu jelas karena
pakai bahasa Sunda, padahal saya masih belum fasih Sundanya. Saya minta
ia menjelaskan terutama kegunaan dari masing-masing tahapan bertani).

Salia lalu menjelaskan (nggak tahu lah, rasanya seperti guru ke murid atau
orang pinter ke orang bego)......

(Salia kelihatannya mulai capek membajak sehingga menghentikannya sesaat


dan berdiri memegangi bajaknya sambil merokok. Nggak tahu capek karena
membajak atau karena saya tanyai terus-terusan)

Notes:
lupa nanya bajak sama garunya punya siapa
kurang rinci di bagian ngagaru, lainnya masih umum
Catatan lapangan Betty, LPMPS UI 1991
7.26 Metode Penelitian Sosial 

MEMBUAT KODE UNTUK HASIL PENGAMATAN

Salah satu teknik mengumpulkan data di dalam penelitian kualitatif


adalah pengamatan. Dalam melakukan pengamatan dan juga saat
memberikan kode, peneliti bisa membedakannya ke dalam bentuk-bentuk
pengamatan yang ada, yaitu:

1. Pengamatan Berstruktur
Dalam teknik pengamatan berstruktur kategorisasi yang akan dibuat
didasarkan pada teori atau pengetahuan yang dimiliki oleh peneliti sebelum ia
turun ke lapangan. Sehingga dalam proses ini, peneliti hanya akan
menghitung berapa kali ia mengamati kejadian dari suatu kategori yang
sudah dibuatnya. Misalnya saja dalam penelitian mengenai kedisiplinan
warga Jakarta, peneliti sudah membuat kategorisasi sebagai berikut.
a. Membuang sampah sembarangan.
b. Menyeberang jalan sembarangan.
c. Tidak menunggu bis di halte.
d. Menyerobot antrian.

2. Pengamatan tidak Berstruktur


Dalam teknik pengamatan tidak berstruktur kategorisasi yang akan
dibuat didasarkan pada variasi jawaban yang ada di lapangan. Peneliti harus
berusaha mengamati segala sesuatu yang tampak terkait dengan
permasalahan yang diteliti. Dalam pemberian kode ini, peneliti tidak hanya
menghitung kejadian, namun juga berusaha mengungkapkan makna yang
ada di balik kejadian tersebut. Contoh sederhana, jika ada beberapa anak
yang mengedip-ngedipkan matanya, maka peneliti berusaha untuk
mengetahui siapa yang sedang main mata, kelilipan, mengejek orang lain,
dan yang sedang latihan mengedipkan mata.
Proses mengkode data juga bisa dilakukan dengan membuat sebuah
matriks. Kotak-kotak yang membuat garis diagonal dari sudut kiri atas ke
sudut kanan bawah menunjukkan deskripsi yang baik tentang unsur-unsur
gejala yang diamati. Kotak lainnya menggambarkan keterkaitan antara unsur-
unsur yang ada.
 ISIP4216/MODUL 7
ruang objek tindakan kegiatan peristiwa waktu pelaku tujuan perasaan
ruang semua Bagaimana
tempat pelaku
digambarkan memanfaatkan
secara rinci ruang
objek Semua Bagaimana
objek objek
digambarkan diperlakukan
dengan rinci pelaku
tindakan Semua Bagaimana
tindakan tindakan
digambarkan diwujudkan
dengan rinci pelaku
kegiatan Semua Bagaimana
kegiatan kegitan
digambarkan melibatkan
dengan rinci pelaku
peristiwa Semua Bagaimana
peristiwa peristiwa
digambarkan melibatkan
dengan rinci pelaku
waktu Semua Kapan saja
waktu pelaku terlibat
digambarkan
dengan rinci
pelaku Semua pelaku
digambarkan
dengan rinci
tujuan Bagaimana Semua tujuan
tujuan digambarkan
mempengaruhi dengan rinci
pelaku

7.27
7.28
ruang objek tindakan kegiatan peristiwa waktu pelaku tujuan perasaan
perasaan Dimana Perasaan Bagaimana Bagaimana Bagaimana Bagaimana Bagaimana Bagaimana Semua
perasan apa saja perasaan bisa perasaan perasaan perasaan perasaan perasaan perasaan
tertentu yang mempengaruhi mempengaruhi mempengaruhi terkait ditemui pada mempengaruhi digambarkan
terungkap mendorong tindakan kegiatan peristiwa dengan pelaku tertentu tujuan dengan rinci
penggunaan kurun waktu
objek tertentu
tertentu

Kotak-kotak yang belum terisi bisa diisi oleh peneliti untuk memudahkan dan memastikan proses pengkodean data
yang dilakukan.

Metode Penelitian Sosial 


 ISIP4216/MODUL 7 7.29

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
Cobalah Anda mengisi beberapa kotak yang ada di dalam matriks kode
pengamatan tidak berstruktur dari kegiatan pengamatan yang sudah Anda
lakukan.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Anda bisa menghubungkan antara kotak-kotak yang berada pada sisi


paling atas dan sisi paling kiri dan melihat hubungan yang ada.
2) Diskusikan dengan rekan saudara

R A NG KU M AN

Di dalam penelitian kualitatif, tahapan pengolahan data bisa


dilakukan berbarengan dengan tahap pengumpulan data. Hal ini bahkan
sangat dianjurkan. Dengan dilakukannya tahap pengolahan data dan
pengumpulan data (biasanya disertai juga dengan tahap menganalisis
data), maka peneliti bisa mengetahui informasi apa saja yang sebaiknya
lebih difokuskan, informasi yang dirasa sudah cukup, dan informasi
yang bisa dikembangkan lebih luas lagi. Pengolahan data kualitatif di
dasarkan pada catatan lapangan yang sudah dibuat oleh peneliti saat
mengumpulkan data. Seperti halnya pengolahan data di dalam penelitian
kuantitatif, maka dalam penelitian kualitatif, peneliti juga melakukan
proses pemberian kode-kode. Proses pemberian kode terhadap catatan
lapangan, bisa dilakukan dengan melakukan kategorisasi data. Peneliti
juga bisa membedakannya ke dalam bentuk-bentuk pengamatan yang
ada, yaitu pengamatan berstruktur dan pengamatan tidak berstruktur.
Proses mengkode data juga bisa dilakukan dengan membuat sebuah
matriks. Kotak-kotak yang membuat garis diagonal dari sudut kiri atas
ke sudut kanan bawah menunjukkan deskripsi yang baik tentang unsur-
unsur gejala yang diamati. Kotak lainnya menggambarkan keterkaitan
antara unsur-unsur yang ada.
7.30 Metode Penelitian Sosial 

TE S F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Proses pengolahan data di dalam penelitian kualitatif dilakukan pada


saat ....
A. proses pengumpulan data selesai
B. proses analisa data akan dilakukan
C. Kapan saja, tergantung situasi di lapangan
D. laporan akan dibuat

2) Pengolahan data kualitatif dilakukan dengan cara ....


A. memberikan kode pada data yang ada
B. menghitung reratanya
C. menggabungkan pertanyaan menjadi satu variabel
D. mengubah pertanyaan menjadi variabel

3) Dalam teknik pengamatan tidak berstruktur, pemberian kode didasarkan


pada ....
A. teori yang digunakan
B. pengetahuan yang dimiliki peneliti
C. variasi data yang ada di lapangan
D. permintaan sponsor

4) Situasi sosial yang ada di lapangan bisa diartikan sebagai berikut,


kecuali ....
A. kejadian
B. pelaku
C. lokasi
D. peneliti

5) Pemberian kode bisa dilakukan terhadap hal berikut ini, kecuali ....
A. satu kata
B. satu kalimat
C. satu alinea
D. satu catatan lapangan
 ISIP4216/MODUL 7 7.31

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
7.32 Metode Penelitian Sosial 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes formatif 1
1) A
2) B
3) A.
4) D
5) A

Tes Formatif 2
1) C
2) A
3) C
4) D
5) D
 ISIP4216/MODUL 7 7.33

Daftar Pustaka

Babbie, Earl. 1992. The Practice of Social Research. Belmont:


Wadsworth, Co.

Nachmias. 1997. Research Methods: Qualitative & Quantitative


Approaches. Boston: Allyn and Bacon.

Neuman, Lawrence W. 1991. Social Research Methods: Quantitative and


Qualitative Approaches. Boston: Allyn and Bacon.

Singleton, Royce. 1988. Approaches to Social Research. Oxford University


Press.
Modul 8

Interpretasi Data

H.I Bambang Prastyo, S.Sos., M.Si.

PE N D A HU L UA N

S etelah data yang terkumpul sudah diolah, maka kini peneliti dapat
melakukan interpretasi dan analisis data terhadap data tersebut. Kita
perlu membedakan antara interpretasi dan analisis data. Interpretasi data
merupakan kegiatan yang dilakukan peneliti untuk membahasakan data yang
ada. Dengan kata lain, data-data yang tersedia yang umumnya dalam bentuk
angka-angka, diartikan atau diterjemahkan oleh peneliti. Dengan demikian,
sekalipun ada orang yang tidak memahami statistik misalnya, orang itu tetap
dapat mengerti data yang ada, karena sudah diinterpretasikan oleh peneliti.
Analisis data merupakan usaha peneliti untuk menarik simpulan dari data
yang ada. Dalam analisis data biasanya peneliti mencoba mencari keterkaitan
antara data yang ada dengan teori yang digunakan, dan dengan analisis
peneliti dari hasil pengamatan selama peneliti melakukan pengumpulan data
di lapangan.
Dengan melakukan interpretasi dan analisis data, maka peneliti
sesungguhnya telah melakukan pembuatan laporan penelitian. Tentu saja
laporan penelitian tidak hanya berisi tentang interpretasi peneliti, tetapi lebih
jauh dari itu. Namun boleh saja dikatakan bahwa interpretasi dan analisis data
merupakan jiwa dari laporan penelitian. Proses interpretasi dan analisis data
ini merupakan tahapan yang penting. Percuma saja jika peneliti telah
membuat perencanaan yang matang, melakukan pengumpulan data dengan
baik, serta mengolah data dengan benar, namun peneliti tidak melakukan
analisis data dengan baik. Untuk itu perlu pemahaman yang mendalam
tentang bagaimana peneliti bisa menganalisis data yang ada. Pengetahuan
tentang statistik juga menjadi faktor yang signifikan bagi seorang peneliti,
khususnya untuk menginterpretasi dan menganalisis data.
Dalam modul ini, akan disajikan data yang sudah diolah dengan
menggunakan program SPSS, dan bagaimana data yang ada tersebut di
8.2 Metode Penelitian Sosial 

interpretasi dan dianalisis. Dalam modul ini juga akan disajikan bagaimana
menganalisis data di dalam penelitian kuantitatif dan menganalisis data di
dalam penelitian kualitatif. Dengan demikian modul ini berguna bagi Anda
mahasiswa, dan juga peneliti mula. Modul ini juga bisa dimanfaatkan bagi
mereka yang kegiatan kerjanya mengandalkan pada data.
Setelah mempelajari modul ini, maka Anda diharapkan mampu
menganalisis data. Secara lebih spesifik, dengan mempelajari modul ini
Anda diharapkan mampu:
1. menginterpretasi data univariat;
2. menginterpretasi data bivariat;
3. menginterpretasi data multivariat;
4. menganalisis data univariat;
5. menganalisis data bivariat;
6. menganalisis data multivariat;
7. menganalisis data kualitatif.
 ISIP4216/MODUL 8 8.3

Kegiatan Belajar 1

Analisis Data Kuantitatif

A nalisis data kuantitatif yang ada di dalam modul ini akan difokuskan
pada hasil pengolahan data dengan menggunakan program SPSS. Untuk
interpretasi dan analisis data kuantitatif, kita akan lihat dalam 3 bentuk
analisis, yaitu analisis univariat, analisis bivariat, dan analisis multivariat.

A. ANALISIS UNIVARIAT

Analisis univariat merupakan analisis yang dilakukan terhadap satu


variabel. Analisis univariat ini biasanya digunakan untuk kepentingan
mendeskripsikan data. Pada analisis univariat, tidak ada perbedaan yang
signifikan antara interpretasi terhadap grafik maupun tabel frekuensi. Kita
akan lihat contoh tabel univariat dalam bentuk tabel frekuensi, sebagai
berikut:

jenis kelamin

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid laki-laki 102 78.5 78.5 78.5
perempuan 28 21.5 21.5 100.0
Total 130 100.0 100.0

Dari tabel univariat mengenai jenis kelamin, kita bisa interpretasikan


bahwa terdapat 78,5% responden yang berjenis kelamin laki-laki, dan hanya
ada 21,5% responden yang berjenis kelamin perempuan. Prinsip dalam
melakukan interpretasi data adalah melihat persentase terbesar dari data yang
ada. Satu hal yang perlu diingat, kita sebaiknya selalu melihat pada kolom
valid percent. Kolom valid percent sudah menghilangkan kategori yang
dianggap missing values. Kita lihat contoh tabel berikut ini yang
mengandung missing values.
8.4 Metode Penelitian Sosial 

kesesuaian kompetensi dengan jaman

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid sudah 111 85.4 87.4 87.4
belum sesuai 16 12.3 12.6 100.0
Total 127 97.7 100.0
Missing tidak menjawab 3 2.3
Total 130 100.0

Dari tabel frekuensi tentang kesesuaian kompetensi dengan jaman, kita


perhatikan kolom antara percent dan valid percent. Terdapat perbedaan
angka yang ada. Hal ini terjadi karena di dalam kolom percent, masih
menghitung responden yang tidak menjawab, sehingga persentase dihitung
berdasarkan 111 dibagi 130. Dalam kolom valid percent, responden yang
tidak menjawab sudah tidak diperhitungkan lagi, sehingga perhitungan
persentasenya 111 dibagi 127.

Untuk interpretasi dalam bentuk grafik kita bisa lihat dengan contoh
berikut:

Stem-and-Leaf Plot

Variabel Usia

Frequency Stem & Leaf

4.00 1. 9999
23.00 2. 00011112222222333444444
22.00 2. 5556666677777888889999
21.00 3. 000111112233333444444
20.00 3. 55556667777889999999
13.00 4. 0000111222334
13.00 4. 5555667778999
10.00 5. 1111133444
3.00 5. 557

Stem width: 10
Each leaf: 1 case(s)
 ISIP4216/MODUL 8 8.5

Grafik tentang usia yang digambarkan dengan menggunakan grafik


Steam and Leaf menunjukkan sebaran data yang skalanya rasio. Dari grafik
tersebut kita harus mengetahui terlebih dahulu nilai stem width. Perhatikan
nilai stem width yang ada di bagian bawah, di situ ditunjukkan bahwa nilai
stem width-nya adalah 10. Dengan kata lain, nilai yang ditunjukkan pada
stem melambangkan puluhan. Sehingga angka 1 dalam stem berarti 10,
angka 2 dalam stem berarti 20, dan seterusnya. Kemudian perhatikan nilai
each cases yaitu 1, yang berarti bahwa masing-masing angka yang ada di
dalam leaf melambangkan satu data atau kasus.
Dengan demikian kita bisa artikan bahwa terdapat responden yang
berusia 19 tahun sebanyak 4 orang, yang berusia 20 sebanyak 23 orang, dan
seterusnya.

B. ANALISIS BIVARIAT

Analisis bivariat merupakan analisis mengenai hubungan antara dua


variabel. Hubungan antara dua variabel ini bisa digambarkan dengan
menggunakan tabel silang. Dalam membuat tabel silang ini, peneliti harus
mengetahui bagaimana arah hubungan yang ada dalam bivariat tersebut.
Hubungan yang ada bisa berbentuk asimetris atau simetris. Hubungan ini
perlu diketahui peneliti untuk menghitung persentase yang ada dalam bivariat
tersebut. Dalam penghitungan persentase kita kenal ada persentase baris,
persentase kolom, dan persentase total. Penentuan penggunaan perhitungan
persentase didasarkan pada keberadaan variabel bebas. Sedangkan
interpretasinya didasarkan pada keberadaan variabel terikat. Secara skematis
dapat digambarkan dalam pola berikut:

Variabel bebas

Variabel terikat interpretasi

persentase

Gambar 8.1
8.6 Metode Penelitian Sosial 

1. Persen baris; digunakan jika variabel independen (bebas) diletakkan


pada sisi baris. Contoh hubungan antara jenis kelamin dengan kesesuaian
kompetensi dengan jaman. Dalam contoh ini kita anggap jenis kelamin
memiliki pengaruh terhadap pendapat responden.

jenis kelamin * kesesuaian kompetensi dengan jaman Crosstabulation

kesesuaian kompetensi
dengan jaman
sudah belum sesuai Total
jenis kelamin laki-laki Count 87 14 101
% within jenis kelamin 86.1% 13.9% 100.0%
perempuan Count 24 2 26
% within jenis kelamin 92.3% 7.7% 100.0%
Total Count 111 16 127
% within jenis kelamin 87.4% 12.6% 100.0%

Perhatikan tabel bivariat yang ada. Perhitungan persentase dilakukan


secara horizontal, sehingga untuk sel laki-laki dan sudah perhitungan
persentasenya 87 dibagi 101.
Interpretasi yang bisa dilakukan terhadap tabel bivariat tersebut adalah
sebagai berikut:
a. Dari responden yang beranggapan bahwa kompetensi yang ada
sudah sesuai dengan jaman, cenderung diungkapkan oleh
perempuan (92,3%) dibanding laki-laki (86,1%).
b. Dari responden yang beranggapan bahwa kompetensi yang ada
belum sesuai dengan jaman, cenderung diungkapkan oleh laki-laki
(13,9%) dibanding perempuan (7,7%).

2. Persen kolom; digunakan jika variabel independen (bebas) diletakkan


pada sisi kolom. Contoh hubungan antara jenis kelamin dengan
kesesuaian kompetensi dengan jaman. Dalam contoh ini kita anggap
jenis kelamin memiliki pengaruh terhadap pendapat responden.
 ISIP4216/MODUL 8 8.7

kesesuaian kompetensi dengan jaman * jenis kelamin Crosstabulation

jenis kelamin
laki-laki perempuan Total
kesesuaian kompetensi sudah Count 87 24 111
dengan jaman % within jenis kelamin 86.1% 92.3% 87.4%
belum sesuai Count 14 2 16
% within jenis kelamin 13.9% 7.7% 12.6%
Total Count 101 26 127
% within jenis kelamin 100.0% 100.0% 100.0%

Perhatikan tabel bivariat yang ada. Perhitungan persentase dilakukan


secara vertikal, sehingga untuk sel laki-laki perhitungan persentasenya
87 dibagi 101.
Interpretasi yang bisa dilakukan terhadap tabel bivariat tersebut adalah
sebagai berikut:
a. Anggapan bahwa kompetensi yang ada sudah sesuai dengan jaman,
cenderung diungkapkan oleh responden perempuan (92,3%)
dibanding responden laki-laki (86,1%).
b. Anggapan bahwa kompetensi yang ada belum sesuai dengan jaman,
cenderung diungkapkan oleh laki-laki (13,9%) dibanding perempuan
(7,7%).

3. Persen total; digunakan jika hubungan antara dua variabel simetris.


Contoh hubungan antara jenis kelamin dengan kesesuaian kompetensi
dengan jaman. Dalam contoh ini kita anggap jenis kelamin tidak
memiliki pengaruh terhadap pendapat responden, dan begitu juga
sebaliknya.

kesesuaian kompetensi dengan jaman * jenis kelamin Crosstabulation

jenis kelamin
laki-laki perempuan Total
kesesuaian kompetensi sudah Count 87 24 111
dengan jaman % of Total 68.5% 18.9% 87.4%
belum sesuai Count 14 2 16
% of Total 11.0% 1.6% 12.6%
Total Count 101 26 127
% of Total 79.5% 20.5% 100.0%
8.8 Metode Penelitian Sosial 

Dari tabel bivariat yang perhitungan persentase untuk setiap selnya


didasarkan pada jumlah total yang ada, sehingga untuk sel laki-laki dan
sudah perhitungan persentasenya 87 dibagi 127.
Interpretasi yang bisa dilakukan terhadap tabel bivariat tersebut adalah
sebagai berikut.
a. Responden laki-laki yang beranggapan bahwa kompetensi yang ada
sudah sesuai dengan jaman ada sebanyak 68,5%.
b. Responden laki-laki yang beranggapan bahwa kompetensi yang ada
belum sesuai dengan jaman ada sebanyak 11,0%.
c. Responden perempuan yang beranggapan bahwa kompetensi yang
ada sudah sesuai dengan jaman ada sebanyak 18,9%.
d. Responden perempuan yang beranggapan bahwa kompetensi yang
ada belum sesuai dengan jaman ada sebanyak 1,6%.

Selain tabel silang (tabel bivariat) yang menyajikan data dalam bentuk
persentase, maka analisis bivariat juga bisa dilakukan dengan menampilkan
ukuran-ukuran statistik. Program SPSS bisa menampilkan semua uji statistik
yang ada, namun peneliti harus bisa menentukan uji statistik yang tepat untuk
digunakan. Untuk dapat memilih uji statistik yang tepat, maka peneliti harus
memiliki pengetahuan statistik. Peneliti harus mengetahui skala dari variabel
yang digunakan. Untuk hubungan antara variabel yang berskala nominal kita
bisa gunakan uji statistik Lambda, Cramers, dan Contingency Coeficient.
Untuk hubungan antara variabel yang berskala ordinal kita bisa gunakan uji
statistik Sommers’d, Gamma, dan Tau Kendall. Untuk hubungan antara
variabel yang berskala interval/rasio kita bisa gunakan uji statistik Pearson.
Jika salah satu variabel berskala nominal dan variabel lain berskala ordinal,
maka kita gunakan uji statistik untuk variabel dengan skala yang lebih
rendah. Selain harus mengetahui skala, maka hubungan yang ada simetris
atau asimetris juga harus diketahui untuk menentukan uji statistik yang ada.
Beberapa ukuran asosiasi dan korelasi yang ada antara lain sebagai
berikut.
a. Chi Square
Ukuran statistik ini merupakan ukuran asosiasi yang berusaha untuk
menguji hipotesis bahwa antara variabel independen dan variabel
dependen terdapat hubungan yang signifikan. Namun mengingat uji
statistik ini hanyalah uji independensi, maka uji statistik ini hanya bisa
memberikan informasi mengenai ada tidaknya hubungan.
 ISIP4216/MODUL 8 8.9

b. Lambda
Lambda merupakan uji statistik yang memperhitungkan pengurangan
proporsional pada kesalahan (PRE-Proportional Reduction in Error).
Dengan ukuran ini, arti dari asosiasi menjadi lebih jelas. Dasar
pengukuran ini adalah rasio dari pengukuran kesalahan dalam
memprediksi nilai-nilai dari sebuah variabel yang didasarkan pada
variabel itu sendiri dan pengukuran kesalahan yang sama diaplikasikan
untuk memprediksi dengan berdasarkan sebuah variabel tambahan. Nilai
Lambda selalu di antara 0 hingga 1. Nilai 0 berarti variabel independen
tidak dapat memprediksi variabel dependen dan nilai 1 berarti variabel
independen sangat jelas dalam memprediksi variabel dependen. Uji
Lambda digunakan untuk variabel yang berskala nominal dengan arah
hubungan asimetrik.

c. Tau Kendall
Tau Kendall merupakan ukuran korelasi non-parametrik yang digunakan
untuk variabel berskala ordinal dengan arah hubungan yang bisa simetrik
maupun asimetrik. Dasar pengukuran yang digunakan adalah
perbandingan nilai dari kedua variabel untuk seluruh pasangan yang ada.

d. Sommers’d
Sommers’d merupakan uji statistik yang digunakan untuk mengukur
kekuatan hubungan pada skala pengukuran ordinal dengan arah
hubungan simetrik atau juga asimetrik

e. Koefisien korelasi Spearman


Koefisien korelasi Spearman digunakan untuk mengukur korelasi antara
dua variabel ordinal. Untuk seluruh data, nilai dari masing-masing
variabel diranking dari yang terkecil hingga yang terbesar.

f. Koefisien korelasi product moment Pearson


Koefisien korelasi product moment Pearson merupakan uji statistik yang
digunakan untuk mengukur kekuatan hubungan linear antara data yang
berskala interval/rasio dengan atau hubungan simetrik. Koefisien yang
dihasilkan bernilai antara -1 hingga 1, yang menunjukkan apakah
hubungan yang ada positif atau negatif.
8.10 Metode Penelitian Sosial 

g. Regresi linear
Regresi merupakan uji statistik yang digunakan untuk menguji apakah
ada hubungan antara sebuah variabel dependen dengan satu atau
beberapa variabel independen. Uji statistik menggunakan persamaan
regresi. Ukuran statistik ini digunakan untuk variabel yang berskala
interval/rasio dengan arah hubungan asimetrik.

Berikut ini contoh hasil perhitungan beberapa uji statistik yang diolah
dengan menggunakan program SPSS

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. Exact Sig. Exact Sig.


Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided)
Pearson Chi-Square .715b 1 .398
Continuity Correctiona .264 1 .607
Likelihood Ratio .790 1 .374
Fisher's Exact Test .522 .318
Linear-by-Linear
.709 1 .400
Association
McNemar Test .143c
N of Valid Cases 127
a. Computed only for a 2x2 table
b. 1 cells (25.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is
3.28.
c. Binomial distribution used.

Dari uji statistik chi square, kita bisa mengetahui apakah hipotesis nol
kita ditolak atau tidak. Kolom yang harus diperhatikan adalah kolom Exact.
Sig (2-sided). Hipotesis nol akan ditolak jika nilai yang ditunjukkan oleh
kolom tersebut kurang dari atau sama dengan nilai alpha (biasanya alpha
yang digunakan adalah 0,05). Dari kasus yang ada, nilai yang ada sebesar
0,522, yang berarti lebih dari 0,05. Dengan demikian hipotesis nol kita tidak
ditolak. Dengan kata lain tidak ada hubungan yang signifikan antara
variabel jenis kelamin dengan pendapat responden tentang kesesuaian
kompetensi dengan jaman.
Kini kita lihat hasil pengolahan data berikut.
 ISIP4216/MODUL 8 8.11

Directional Measures

b
Value Approx. T Approx. Sig.
Nominal by Lambda Symmetric .000 .c .c
Nominal kesesuaian
kompetensi c c
.000 . .
dengan jaman
Dependent
jenis kelamin c c
.000 . .
Dependent
Goodman and kesesuaian
Kruskal tau kompetensi d
.006 .400
dengan jaman
Dependent
jenis kelamin d
.006 .400
Dependent
Uncertainty Coefficient Symmetric .007 .471 .374e
kesesuaian
kompetensi e
.008 .471 .374
dengan jaman
Dependent
jenis kelamin e
.006 .471 .374
Dependent
Ordinal by Ordinal Somers' d Symmetric -.074 -.978 .328
kesesuaian
kompetensi
-.062 -.978 .328
dengan jaman
Dependent
jenis kelamin
-.091 -.978 .328
Dependent
Nominal by Interval Eta kesesuaian
kompetensi
.075
dengan jaman
Dependent
jenis kelamin
.075
Dependent
a. Not assuming the null hypothesis.
b. Using the asymptotic standard error assuming the null hypothesis.
c. Cannot be computed because the asymptotic standard error equals zero.
d. Based on chi-square approximation
e. Likelihood ratio chi-square probability.
8.12 Metode Penelitian Sosial 

Hasil uji statistik tersebut menunjukkan pola hubungan antara kedua


variabel yang diasumsikan hubungannya adalah asimetris. Dalam uji statistik
tersebut dikeluarkan semua perhitungan baik itu untuk variabel berskala
nominal, ordinal, maupun interval dan rasio. Pada prakteknya nanti, kita bisa
saja hanya menampilkan perhitungan untuk Lambda saja, karena peneliti
tentunya sudah mengetahui karakteristik dari variabel yang ia teliti. Dalam
uji statistik ini, kolom yang kita lihat adalah kolom value. Angka yang
ditunjukkan pada kolom value menunjukkan kekuatan hubungan yang terjadi
antara kedua variabel. Jika Anda perhatikan, maka SPSS akan mengeluarkan
hasil uji statistik dengan jenis kelamin sebagai variabel dependen, dan hasil
uji statistik dengan kesesuaian kompetensi sebagai variabel dependen.
Kembali kita sebagai peneliti harus menentukan hasil mana yang akan
diambil. Karena dalam kasus yang kita miliki, kita menganggap bahwa jenis
kelamin sebagai variabel independen, maka dalam uji statistik yang ada kita
harus memilih hasil perhitungan dengan kesesuaian kompetensi sebagai
dependen variabel. Karena skala untuk variabel jenis kelamin adalah
nominal, maka kita harus mengambil uji statistik Lambda. Dari uji statistik
Lambda kita ketahui bahwa nilai yang ada di kolom value sebesar 0,000. Hal
ini menunjukkan bahwa kekuatan hubungan antara jenis kelamin dan
kesesuaian kompetensi dengan jaman sangat lemah (bahkan cenderung tidak
ada). Kekuatan hubungan antara variabel dapat dikatakan sangat kuat jika
nilai value mendekati 1, sebaliknya kekuatan hubungan akan menjadi sangat
lemah jika semakin mendekati 0. Jika value yang ada menunjukkan hasil
yang negatif, maka hal itu berarti pola hubungan antara kedua variabel yang
ada negatif. Hubungan yang positif diartikan sebagai kenaikan pada salah
satu variabel akan diikuti oleh kenaikan pada variabel lain. Demikian pula
penurunan pada salah satu variabel akan diikuti oleh penurunan pada variabel
lainnya. Hubungan yang negatif terjadi jika kenaikan pada salah satu variabel
diikuti oleh penurunan pada variabel lainnya, demikian pula penurunan pada
salah satu variabel akan diikuti oleh kenaikan pada variabel lainnya.
Untuk uji statistik regresi linear dengan menggunakan SPSS akan terlihat
dalam bentuk berikut.
 ISIP4216/MODUL 8 8.13

Model Summary

Adjusted Std. Error of


Model R R Square R Square the Estimate
1 .051a .003 -.007 .33
a. Predictors: (Constant), usia

Dari uji statistik yang ditampilkan dalam bentuk model summary, kita
bisa memperhatikan kolom R square. Kolom R square menunjukkan bahwa
variabel usia hanya memiliki kemampuan sebesar 3% untuk memprediksi
variabel kesesuaian kompetensi dengan jaman.

Coefficientsa

Standardi
zed
Unstandardized Coefficien
Coefficients ts
Model B Std. Error Beta t Sig.
1 (Constant) 1.066 .110 9.705 .000
usia 1.613
1.613E-03 .003 .051 .523 .602
a. Dependent Variable: kesesuaian sebaran mt kuliah dengan kompetensi

Dari uji statistik yang ditampilkan dalam bentuk coefficients, pada kolom
sig menunjukkan tingkat keberlakuan hasil yang ada pada sampel ke tingkat
populasi. Jika nilai signifikansi kurang dari atau sama dengan 0,05 maka
hasil yang ada di tingkat sampel bisa berlaku pada tingkat populasi. Dari
kasus yang ada ternyata hasil yang ada bisa diberlakukan pada tingkat
sampel, karena nilai yang ditunjukkan pada kolom Sig 0,000. Dari hasil uji
ini kita juga bisa membuat persamaan regresi linear sederhana. Persamaan
regresi linear adalah Y = A + bx. Nilai A ditunjukkan pada kolom B pada
bagian constant, yaitu 1,066. Nilai b ditunjukkan pada kolom B pada bagian
usia yaitu 1,613. Dengan demikian persamaan regresinya adalah Y= 1,066 +
1,613x. Dari persamaan regresi ini kita bisa melakukan prediksi berapa
kenaikan pada variabel Y jika x dinaikkan menjadi 2 kali. Dengan demikian
Y = 1,066 + (1,613 x 2) = 4,292. Artinya, jika usia mahasiswa bertambah
2 kali, maka pendapat mereka akan semakin kuat (sebesar 4,292).
8.14 Metode Penelitian Sosial 

C. ANALISIS MULTIVARIAT

Analisis multivariat merupakan analisis yang melihat pola hubungan


lebih dari dua variabel. Biasanya pola hubungan ini terdiri dari variabel
independen, variabel dependen, dan variabel kontrol. Penggunaan tabel
silang multivariat tidak berbeda jauh dengan penggunaan tabel silang
bivariat. Demikian pula cara menginterpretasikan tabel silang multivariat
sama dengan menginterpretasikan tabel silang bivariat. Contoh tabel silang
multivariat adalah sebagai berikut.
Membaca modul untuk belajar statistik “tingkat pemahaman materi”
asal universitas Crosstabulation
tingkat pemahaman
materi
asal universitas rendah tinggi Total
ekstensi UI membaca modul untuk tidak Count 6 8 14
belajar statistik % within membaca
modul untuk 42.9% 57.1% 100.0%
belajar statistik
ya Count 11 11
% within membaca
modul untuk 100.0% 100.0%
belajar statistik
Total Count 6 19 25
% within membaca
modul untuk 24.0% 76.0% 100.0%
belajar statistik
reguler UI membaca modul untuk tidak Count 5 5
belajar statistik % within membaca
modul untuk 100.0% 100.0%
belajar statistik
ya Count 20 20
% within membaca
modul untuk 100.0% 100.0%
belajar statistik
Total Count 25 25
% within membaca
modul untuk 100.0% 100.0%
belajar statistik
UT membaca modul untuk tidak Count 2 2
belajar statistik % within membaca
modul untuk 100.0% 100.0%
belajar statistik
ya Count 7 16 23
% within membaca
modul untuk 30.4% 69.6% 100.0%
belajar statistik
Total Count 9 16 25
% within membaca
modul untuk 36.0% 64.0% 100.0%
belajar statistik
 ISIP4216/MODUL 8 8.15

Untuk menginterpretasikan tabel silang multivariat, kita bisa melihat


terlebih dahulu mengenai mahasiswa ekstensi UI, lalu kita bisa
interpretasikan seperti halnya menginterpretasi tabel silang bivariat,
kemudian kita bandingkan dengan menginterpretasikan mahasiswa reguler
UI, lalu setelah itu mahasiswa UT. Dengan demikian kita bisa mengetahui
seluruh informasi yang ada dalam tabel silang multivariat.
Interpretasi yang bisa dilakukan terhadap tabel bivariat tersebut adalah
sebagai berikut:
1. Pada responden yang berasal dari ekstensi UI, mereka yang tingkat
pemahamannya tinggi cenderung berasal dari responden yang membaca
modul (100%) , sedangkan yang tingkat pemahamannya rendah berasal
dari mereka yang tidak membaca modul (42,9%).
2. Pada responden yang berasal dari reguler UI, tidak ada perbedaan antara
tingkat pemahaman yang tinggi dan rendah jika dikaitkan dengan
membaca modul atau tidak.
3. Pada responden yang berasal dari UT, mereka yang tingkat
pemahamannya tinggi cenderung berasal dari responden yang membaca
modul (69,6%), sedangkan yang tingkat pemahamannya rendah berasal
dari mereka yang tidak membaca modul (100%).

Selain menggunakan tabel silang multivariat, hubungan antara lebih dari


dua variabel bisa menggunakan pola elaborasi. Elaborasi dapat dilakukan
dengan melihat hasil pada persentase tabel atau juga melihat kekuatan
hubungan melalui uji statistik. Terdapat lima bentuk elaborasi, yaitu:

1. Replikasi
Jika hubungan multivariat sama dengan hubungan bivariat. Misalnya
hubungan antara pernah tidaknya membaca modul dan tingkat pemahaman
cenderung kuat. Setelah dikontrol dengan asal universitas, ternyata tidak ada
perbedaan yang signifikan. Jika kita coba bandingkan dengan menggunakan
tabel silang bivariat akan terlihat sebagai berikut:

Hubungan bivariat Kontrol 1 (UI) Kontrol 2 (UT)


ya tidak ya tidak ya tidak
tinggi 80% 20 tinggi 82% 18% tinggi 78% 22%
rendah 20% 80% rendah 18% 82% rendah 22% 78%
8.16 Metode Penelitian Sosial 

Jika kita menggunakan kekuatan hubungan melalui uji statistik, maka


hasilnya akan terlihat sebagai berikut: Dengan menggunakan uji Sommers’d
hasilnya sebesar 0,85. Setelah dilakukan kontrol dengan menggunakan asal
universitas, ternyata pada kelompok mahasiswa UT kekuatan hubungannya
menjadi 0,83 dan pada kelompok mahasiswa UI kekuatan hubungannya
menjadi 0,87. Dengan kata lain dari hasil elaborasi hanya menunjukkan
pengulangan pada hubungan bivariat.

2. Spesifikasi
Jika hubungan multivariat hanya menunjukkan pada salah satu kategori,
atau hubungan bivariat menjadi lebih spesifik di dalam salah satu kategori
variabel kontrol yang digunakan. Misalnya saja pada kelompok UT hubungan
bivariat menjadi semakin kuat, sedangkan pada kelompok UI tidak terlihat
adanya hubungan

Hubungan bivariat Kontrol 1 (UT) Kontrol 2 (UI)


ya tidak ya tidak ya tidak
tinggi 80% 20 tinggi 92% 8% tinggi 50% 50%
rendah 20% 80% rendah 8% 92% rendah 50% 50%

Jika kita menggunakan kekuatan hubungan melalui uji statistik, maka


hasilnya akan terlihat sebagai berikut: Dengan menggunakan uji Sommers’d
hasilnya sebesar 0,85. Setelah dilakukan kontrol dengan menggunakan asal
universitas, ternyata pada kelompok mahasiswa UT kekuatan hubungannya
menjadi 0,93 dan pada kelompok mahasiswa UI kekuatan hubungannya
menjadi 0,07. Dengan kata lain dari hasil elaborasi hanya terlihat pada salah
satu kategori.

3. Interpretasi
Jika hubungan bivariat menjadi semakin lemah atau hilang pada hasil
elaborasi. Kondisi ini bisa berlaku jika variabel kontrol merupakan variabel
antara.

Hubungan bivariat Kontrol 1 (UT) Kontrol 2 (UI)


ya tidak ya tidak ya tidak
tinggi 80% 20 tinggi 45% 55% tinggi 55% 45%
rendah 20% 80% rendah 55% 45% rendah 45% 55%
 ISIP4216/MODUL 8 8.17

Jika kita menggunakan kekuatan hubungan melalui uji statistik, maka


hasilnya akan terlihat sebagai berikut: Dengan menggunakan uji Sommers’d
hasilnya sebesar 0,85. Setelah dilakukan kontrol dengan menggunakan asal
universitas, ternyata pada kelompok mahasiswa UT kekuatan hubungannya
menjadi 0,03 dan pada kelompok mahasiswa UI kekuatan hubungannya
menjadi 0,07. Dengan kata lain dari hasil elaborasi akan terlihat pola
hubungan yang semakin hilang atau melemah.

4. Eksplanasi
Jika hubungan bivariat menjadi semakin lemah atau hilang pada hasil
elaborasi. Kondisi ini bisa berlaku jika variabel kontrol merupakan variabel
antesedent.

Hubungan bivariat Kontrol 1 (UT) Kontrol 2 (UI)


ya tidak ya tidak Ya tidak
tinggi 80% 20 tinggi 45% 55% tinggi 55% 45%
rendah 20% 80% rendah 55% 45% rendah 45% 55%

Jika kita menggunakan kekuatan hubungan melalui uji statistik, maka


hasilnya akan terlihat sebagai berikut: Dengan menggunakan uji Sommers’d
hasilnya sebesar 0,85. Setelah dilakukan kontrol dengan menggunakan asal
universitas, ternyata pada kelompok mahasiswa UT kekuatan hubungannya
menjadi 0,03 dan pada kelompok mahasiswa UI kekuatan hubungannya
menjadi 0,07. Dengan kata lain dari hasil elaborasi akan terlihat pola
hubungan yang semakin hilang atau melemah.

5. Suppresor
Jika tidak terlihat adanya hubungan di dalam analisis bivariat, namun
ketika dielaborasi, terlihat adanya hubungan antara kedua variabel.

Hubungan bivariat Kontrol 1 (UT) Kontrol 2 (UI)


ya tidak ya tidak Ya tidak
tinggi 50% 50 tinggi 80% 20% tinggi 75% 25%
rendah 50% 50% rendah 20% 80% rendah 25% 75%
8.18 Metode Penelitian Sosial 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
Cobalah Anda lakukan interpretasi data terhadap hasil olah data berikut:

tingkat efektivitas pembelajaran * tingkat pemahaman mahasiswa Crosstabulation

tingkat pemahaman
mahasiswa
rendah tinggi Total
tingkat efektivitas rendah Count 15 15
pembelajaran % within tingkat efektivitas
100.0% 100.0%
pembelajaran
tinggi Count 8 52 60
% within tingkat efektivitas
13.3% 86.7% 100.0%
pembelajaran
Total Count 8 67 75
% within tingkat efektivitas
10.7% 89.3% 100.0%
pembelajaran

Directional Measures

Asymp.
a b
Value Std. Error Approx. T Approx. Sig.
Ordinal by Ordinal Somers' d Symmetric -.167 .036 -2.689 .007
tingkat efektivitas
-.224 .051 -2.689 .007
pembelajaran Dependent
tingkat pemahaman
-.133 .044 -2.689 .007
mahasiswa Dependent
a. Not assuming the null hypothesis.
b. Using the asymptotic standard error assuming the null hypothesis.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Interpretasikan tabel silang dengan melihat persentasenya


2) Interpretasi yang dilakukan searah pada posisi variabel dependen
3) Untuk kekuatan hubungan lihat pada kolom value
4) Diskusikan dengan rekan Anda
 ISIP4216/MODUL 8 8.19

R A NG KU M AN

Interpretasi dan analisis data kuantitatif bisa dilakukan terhadap


tabel dan juga grafik. Pada dasarnya tidak ada perbedaan yang signifikan
antara menginterpretasikan tabel dan grafik. Analisis yang dilakukan
bisa berbentuk analisis univariat, analisis bivariat, serta analisis
multivariat. Dalam analisis bivariat kita juga bisa menampilkan hasil
perhitungan dengan menggunakan uji statistik. Untuk bisa melakukan
analisis perlu pengetahuan yang mendalam tentang statistik. Demikian
pula halnya dalam analisis multivariat, selain menggunakan persentase
dalam tabel, kita juga bisa menganalisis dengan menggunakan uji
statistik. Dalam analisis multivariat, kita juga bisa melihat pola elaborasi
yang bisa berbentuk replikasi, spesifikasi, interpretasi, eksplanasi, dan
suppresor.

TE S F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dalam melakukan interpretasi data dalam tabel univariat, kolom yang


perlu diperhatikan adalah kolom ....
A. percent
B. valid percent
C. cummulative percent
D. frequency

2) Untuk melihat kekuatan hubungan antara variabel dalam uji statistik,


kolom yang dilihat adalah kolom ....
A. Value
B. Assymp standar error
C. Approx T
D. Approx Sig

3) Jika kedua variabel berskala nominal, maka uji statistik yang digunakan
adalah ....
A. Lambda
B. Somers’d
C. Tau Kendall
D. Gamma
8.20 Metode Penelitian Sosial 

4) Jika kedua variabel berskala ordinal, maka uji statistik yang digunakan
adalah ....
A. Lambda
B. Sommers’d
C. Cramers
D. Contingency Cooefficien

5) Jika hubungan multivariat sama dengan hubungan bivariat, maka bentuk


elaborasi yang ada adalah.....
A. replikasi
B. spesifikasi
C. eksplanasi
D. interpretasi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ISIP4216/MODUL 8 8.21

Kegiatan Belajar 2

Analisis Data Kualitatif

D ata kualitatif yang dimaksud di sini adalah data yang dihasilkan oleh
sebuah penelitian kualitatif. Jika kita mencoba kembali kepada asumsi
dasar penelitian kualitatif, maka pendekatan kualitatif menempatkan data
sebagai titik sentral di dalam penelitian. Penempatan ini membuat proses
penelitian kualitatif sepenuhnya mengandalkan pada dinamika dan variasi
data. Implikasinya, peneliti harus menyediakan banyak kesempatan untuk
melakukan revisi dalam setiap tahapan yang dilalui. Proses ini menjadikan
penelitian kualitatif memiliki pola yang cyclical (berulang). Dengan
mengandalkan pada pola yang induktif, maka dapat digambarkan bahwa
penelitian kualitatif memfokuskan pada data yang terkumpul dan
mengandalkan pada data yang diolah dan dianalisis, untuk kemudian terfokus
pada terbentuknya sebuah kesimpulan atau teori, seperti terlihat pada gambar
berikut:

Gambar 8.2

Sebelum kita melihat bagaimana menganalisis data kualitatif, maka perlu


kiranya kita mengenal karakter dari data kualitatif. Karakter data kualitatif
berkaitan erat dengan realitas sosial dan hakikat manusia yang dikaji oleh
8.22 Metode Penelitian Sosial 

kaum interpretif. Kaum interpretif memandang realitas sosial sebagai suatu


hal yang dinamis dan sangat tergantung pada interpretasi (pemberian makna)
manusia yang ada di dalamnya. Padahal seperti kita ketahui interpretasi yang
diberikan oleh setiap individu terhadap satu objek yang sama bisa saja
berbeda. Untuk menggambarkan bagaimana suatu realitas sosial dapat
berubah karena adanya interpretasi yang berbeda dapat diilustrasikan sebagai
berikut:

Ada tiga orang yang diminta menebak suatu benda yang ada di
hadapannya. Ketiga orang tersebut ditutup matanya. Dihadapan ketiga
orang tersebut ditempatkan seekor gajah. Orang pertama berada di depan
gajah, dan dia diminta menebak hewan apa yang ada dihadapannya.
Orang itu lalu meraba taring gajah, dan ia mengatakan bahwa yang ia
pegang adalah seekor banteng. Orang kedua berada di samping gajah.
Ketika ia diminta menebak hewan apa yang ada di hadapannya, ia
meraba badan gajah terseut, dan ia kemudian mengatakan bahwa yang
ada dihadapannya adalah seekor kuda nil. Orang ketiga berada di
belakang gajah, dan ketika ia diminta menebak hewan apa yang ada
dihadapannya, maka ia meraba ekor gajah tersebut. Ia lalu mengatakan
bahwa hewan yang ada dihadapannya adalah seekor ular.

Ilustrasi tentang menebak hewan tersebut menggambarkan bahwa dalam


melakukan suatu interpretasi terhadap sebuah realitas sosial yang ada di
masyarakat, selalu muncul kemungkinan adanya perbedaan interpretasi
karena adanya sudut pandang yang berbeda-beda. Kita coba lebih nyata
dengan menggunakan ilustrasi berikut ini:

Ketiga orang yang tadi diminta menebak hewan yang ada di hadapannya
dengan mata tertutup kemudian diminta untuk melaporkan kejadian yang
dilihatnya di pinggir sungai. Ketika mereka melewati pinggir sungai
mereka melihat dua orang yang saling melayangkan kepalan tangannya
satu dengan yang lain. Orang yang pertama melaporkan bahwa ia
melihat dua orang yang sedang berkelahi. Orang kedua melaporkan
bahwa ia melihat dua orang yang sedang berlatih tinju. Orang ketiga
melaporkan bahwa ia baru saja melihat dua anak yang sedang bermain
pukul-pukulan.
 ISIP4216/MODUL 8 8.23

Ilustrasi tentang dua orang yang saling melayangkan pukulan itu


menggambarkan bahwa dalam melakukan suatu interpretasi terhadap sebuah
realitas sosial yang ada di masyarakat, selalu muncul kemungkinan adanya
perbedaan interpretasi karena adanya sudut pandang yang berbeda-beda.
Kaum interpretif berpendapat bahwa apa yang sering mereka sebut
dengan “data mentah” tidak pernah berwujud dalam bentuk yang murni.
Manusia tidak mungkin menangkap realitas sosial hanya dengan
menggunakan panca inderanya (yang tentu saja memiliki keterbatasan)
namun realitas sosial tersebut harus diinterpretasi melalui suatu proses yang
melibatkan faktor kognisi (pengetahuan). Ketika seseorang melakukan
interpretasi terhadap suatu realitas sosial, ia akan melakukan perbandingan
antara pengamatan yang empirik dengan jaringan input (makna) yang telah
ada. Jaringan input itu bisa berbentuk norma, ideologi, atau tradisi yang
melingkupi realitas sosial yang sedang dikajinya. Dengan demikian terdapat
keterkaitan erat antara sistem pemberian makna yang ada dalam suatu
komunitas dan realitas sosial. Keterkaitan tersebut pada akhirnya membuat
penelitian kualitatif harus selalu memperhitungkan bahwa suatu realitas
sosial ditangkap oleh suatu komunitas dengan berbagai makna kognitif yang
berkembang di dalam komunitas tersebut. Tugas peneliti lah untuk
menemukan berbagi makna yang berkembang atas realitas sosial yang
menjadi kajiannya.
Realitas sosial Xx Dengan kata lain, suatu
realitas sosial hanya
Makna Y akan memiliki arti
Makna X x
signifikan, jika dapat
Makna Z
dilihat keterkaitannya
dengan “teori-teori
interpretif “ yang ada
dalam komunitas di
mana realitas sosial itu
Interpretasi tentang Xx
ada. Secara skematis
dalam rangkaian X x yYzZ
kondisi ini dapat
digambarkan sebagai
Gambar 8.3 berikut:
8.24 Metode Penelitian Sosial 

Dengan adanya sifat dinamis pada karakter data kualitatif, maka peneliti
harus melakukan analisis data dengan satu tujuan dasar yaitu menangkap data
yang “cair” secara akurat dengan menggunakan pola analisis data bertahap.
Tahap pertama, analisis data akan dilakukan secara bersamaan dengan proses
pengumpulan data, proses interpretasi data, dan juga penulisan “narrative
reporting”. Tahap kedua dilakukan saat melakukan proses analisis data.
Dalam tahap ini peneliti akan melakukan proses reduksi dan interpretasi data.
Dalam tahap ini, akan terdapat sejumlah besar data yang harus diatur dalam
beberapa pola, kategori, dan tema dengan sedapat mungkin menggunakan
teori-teori interpretif dari komunitas yang diteliti. Tahap kedua ini sering juga
disebut sebagai formasi konsep di mana peneliti berusaha melakukan “re-
contextualization” dan “de-contextualization”. Re-contextualizaton diartikan
sebagai kegiatan yang dilakukan peneliti untuk melakukan organisasi data
dengan cara meletakkan data tersebut dalam konteks makna yang ada. De-
contextualization diartikan sebagai kegiatan yang dilakukan peneliti untuk
menemukan rangkaian gejala yang tidak terkait dan karenanya mengaburkan
makna gejala utama yang sedang diteliti.
Tahap ketiga adalah melakukan beberapa bentuk presentasi data yang
dapat memudahkan pembaca untuk memahami kompleksitas gejala yang
diteliti. Presentasi data ini dilakukan untuk menunjukkan hubungan antara
kategori-kategori yang muncul dari data, dan keterkaitan antara kategori
yang muncul dengan informan, site, waktu dan sebagainya. Tahap keempat
peneliti mengidentifikasi prosedur coding yang dilakukan untuk mereduksi
informasi ke dalam berbagai tema dan kategori. Prosedur coding ini
melibatkan berbagai proses yaitu pemilahan informasi, menciptakan coding
categories, serta mengembangkan coding categories. Suatu prosedur coding
yang bisa digunakan antara lain open coding, axial coding, dan selective
coding. Open coding merupakan suatu proses di mana peneliti secara terbuka
memberikan kode-kode pada setiap data yang dimilikinya. Axial coding
merupakan suatu proses di mana peneliti mulai mengelompokkan kode-kode
yang sudah dibuatnya, ke dalam kategori-kategori yang sama. Selective
coding merupakan kegiatan yang dilakukan peneliti untuk memilih dari
kelompok kategori yang ada untuk dijadikan dasar guna menarik keterkaitan
antara satu kategori dengan kategori yang lain.
 ISIP4216/MODUL 8 8.25

Gambar 8.4

Berikut ini hasil catatan lapangan yang bisa dijadikan contoh untuk
menganalisis data.

Sebuah kedai kopi di Ulee Kareeng, Banda Aceh, 1977. Lokasi penelitian
Pekerja itu melewati saya ketika mengedarkan cangkir-
cangkir kopi ke penjuru meja. Ia kembali ke tempat
saya untuk menyodorkan secangkir teh yang tak
dipesan. “Tadi saya pesan kopi!” protes saya. Ia Sikap laki-laki
terpaku dengan sorot mata tajam menghunjam. Ketika terhadap wanita
teman (laki-laki) menegaskan pesanan saya, barulah ia
beranjak dan berbisik-bisik kepada temannya. Seketika
mata-mata yang hadir di situ memusat ke arah saya.

Pekerja itu kembali dengan secangkir kopi, seraya


bertanya, “kakak sudah kawin?” Kini giliran saya Kebiasaan
terhenyak. Menyadari hanya seorang diri di tengah asap
rokok, kopi, dan kumis-kumis lebat, saya merasa telah Segregasi wilayah
berada di “wilayah laki-laki”. Lazimnya, perempuan
pergi ke kedai kopi hanya untuk membeli (dan Kebiasaan
meminumnya di rumah), tetapi bukan mengudap di
tempat. Maka tak heran jika saya segera ditanyakan
siapa “pemiliknya”, adakah di antara tujuh teman laki-
laki yang duduk bersama saya itu adalah “kakak laki- Kebiasaan
laki”, “suami”, atau “ayah” saya. Sebab sungguh tak
8.26 Metode Penelitian Sosial 

lazim bagi perempuan berada di “wilayah laki-laki”


tanpa disertai muhrimnya.

Anehnya, ketika dalam pembicaraan kami menyebut Pandangan laki-


beberapa nama tokoh perempuan Aceh, si pekerja dan laki terhadap
beberapa temannya itu tampak sangat memuja Tjut wanita
Nyak Dhien, Panglima Keumalahayati, atau pun Tjut
Meutia dengan berujar, “perempuan-perempuan Aceh
sangat hebat.”

Dari coding yang sudah dilakukan pada sisi kanan, apa yang bisa kita
interpretasikan?
1. Ternyata ada segregasi wilayah, di mana ada lokasi-lokasi yang khusus
untuk laki-laki dan ada lokasi yang khusus untuk perempuan.
2. wanita merupakan warga negara kelas dua
3. wanita pejuang Aceh merupakan kebanggaan bagi orang Aceh
4. kebiasaan di Aceh, bahwa wanita tidak boleh berada di luar rumah tanpa
disertai suami atau saudara laki-lakinya

Dari interpretasi yang ada maka kita bisa mengambil kesimpulan bahwa
di Aceh masih terdapat kontradiksi pandangan laki-laki terhadap perempuan,
di mana di satu sisi laki-laki Aceh memandang perempuan sebagai warga
negara kelas dua, namun di sisi lain ada kebanggaan terhadap wanita pejuang
Aceh.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Cobalah Anda melakukan analisis terhadap kasus berikut.

Dalam memperingati hari AIDS 1 Desember, Manu Sialangka, seorang pemerhati wanita
melakukan kajian terhadap kasus-kasus kehamilan yang disertai HIV yang terjadi di
Indonesia. Ia ingin tahu apa sebenarnya yang membuat wanita baik-baik mengidap HIV.
Dari hasil catatan lapangan yang dimiliki Yayasan Wanita Baik-baik, terdapat data
sebagai berikut:
 ISIP4216/MODUL 8 8.27

Siska, begitu ia minta disebut. Tidak seperti calon ibu hamil lain yang penuh sukacita
menyambut kehamilannya, ia banyak dihantui kekhawatiran. Pada usianya yang ke-25 ia
harus menanggung berat: suami tidak bekerja, dirinya HIV positif pula. “Saya sempat
nge-drop, nyesel, putus asa, akhirnya pasrah. Habis mau gimana lagi? “ katanya nyaris
tanpa ekspresi. Siska masih bersyukur, mertuanya mendukung meski orang tuanya
sendiri sampai saat ini sama sekali tidak tahu. Bisa jadi karena sang suami, Hadi (juga
nama samaran) mantan pengguna narkoba suntik. “Mertua juga nyuruh saya tes,”
tambahnya. Cobaan ternyata masih beruntun. Ketika ada ramai-ramai pemberantasan
judi, permainan ketangkasan “mickey mouse” tempat suaminya bekerja juga ikut ditutup.
Kini dalam kondisi hamil tujuh bulan, mereka tidak punya uang. Hadi terpaksa kerja
serabutan. Kadang membantu kakaknya menjaga toko atau mengantar jemput barang.
Sekali dapat uang, bisa Rp 30.000 hingga Rp50.000, langsung amblas untuk makan dan
keperluan sehari-hari.

Kondisi Lusi (23) tak jauh beda. Menikah muda pada tahun 1977 dengan suami
pengguna narkoba suntik, Lusi diketahui positif HIV tahun 2003. “Saya kebobolan.
Sebenarnya anak pertama kami yang lahir tahun 2000 sehat, jadi kami berniat tidak
punya anak lagi, ujarnya.” Empat bulan tidak haid, barulah Lusi sadar dan memeriksakan
diri. Kehamilan itu seperti menjadi tambahan beban karena mereka hidup pas-pasan.
Suaminya, Iwan berhenti bekerja sebagai sopir katering sejak ia dinyatakan dokter positif
HIV. “Kan dia enggak boleh capek,” kata Lusi.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Lakukan open coding, axial coding, dan selective coding


2) Kaitkan simpulan anda dengan tujuan yang ingin dicapai peneliti
3) Diskusikan dengan rekan Anda

R A NG KU M AN

Penelitian kualitatif memfokuskan pada data yang terkumpul dan


mengandalkan pada data yang diolah dan dianalisis, untuk kemudian
terfokus pada terbentuknya sebuah simpulan atau teori. Karakter data
kualitatif berkaitan erat dengan realitas sosial dan hakikat manusia yang
dikaji oleh kaum interpretif. Kaum interpretif memandang realitas sosial
sebagai suatu hal yang dinamis dan sangat tergantung pada interpretasi
(pemberian makna) manusia yang ada di dalamnya. Manusia tidak
mungkin menangkap realitas sosial hanya dengan menggunakan panca
inderanya (yang tentu saja memiliki keterbatasan) namun realitas sosial
tersebut harus di interpretasi melalui suatu proses yang melibatkan faktor
8.28 Metode Penelitian Sosial 

kognisi (pengetahuan). Analisis data dilakukan secara bertahap. Tahap


pertama, analisis data akan dilakukan secara bersamaan dengan proses
pengumpulan data, proses interpretasi data, dan juga penulisan narrative
reporting. Tahap kedua dilakukan saat melakukan proses analisis data.
Tahap kedua ini sering juga disebut sebagai formasi konsep dimana
peneliti berusaha melakukan re-contextualization dan de-contex-
tualization. Tahap ketiga adalah melakukan beberapa bentuk presentasi
data yang dapat memudahkan pembaca untuk memahami kompleksitas
gejala yang diteliti. Tahap keempat peneliti mengidentifikasi prosedur
coding yang dilakukan untuk mereduksi informasi ke dalam berbagai
tema dan kategori. Suatu prosedur coding yang bisa digunakan antara
lain open coding, axial coding, dan selective coding.
Re-contextualizaton diartikan sebagai kegiatan yang dilakukan
peneliti untuk melakukan organisasi data dengan cara meletakkan data
tersebut dalam konteks makna yang ada. De-contextualization diartikan
sebagai kegiatan yang dilakukan peneliti untuk menemukan rangkaian
gejala yang tidak terkait dan karenanya mengaburkan makna gejala
utama yang sedang diteliti

TE S F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Realitas sosial harus diinterpretasi melalui suatu proses yang
melibatkan ....
A. faktor kognisi
B. panca indera
C. informan
D. data

2) Kegiatan yang dilakukan peneliti untuk melakukan organisasi data


dengan cara meletakkan data tersebut dalam konteks makna yang ada
disebut ....
A. re-contextualization
B. de-contextualization
C. un-contextualization
D. non-contextuaization
 ISIP4216/MODUL 8 8.29

2) Kegiatan yang dilakukan peneliti untuk menemukan rangkaian gejala


yang tidak terkait dan karenanya mengaburkan makna gejala utama yang
sedang diteliti disebut ....
A. re-contextualization
B. de-contextualization
C. un-contextualization
D. non-contextuaization

4) Suatu proses di mana peneliti mulai mengelompokkan kode-kode yang


sudah dibuatnya, ke dalam kategori-kategori yang sama adalah ....
A. axial coding
B. open coding
C. selective coding
D. grouping coding

5) Kegiatan yang dilakukan peneliti untuk memilih dari kelompok kategori


yang ada untuk dijadikan dasar guna menarik keterkaitan antara satu
kategori dengan kategori yang lain adalah ....
A. axial coding
B. open coding
C. selective coding
D. grouping coding

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
8.30 Metode Penelitian Sosial 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B
2) A
3) A
4) B
5) A

Tes Formatif 2
1) A
2) A
3) B
4) A
5) C
 ISIP4216/MODUL 8 8.31

Daftar Pustaka

Argyrous, George. 1997. Statistics for Social Research. London: MacMillan


Press; Ltd.

Babbie, Earl. 1992. The Practice of Social Research. Belmont: Wadsworth,


Co,.

Bailey, Kenneth. 1994. Methods Social Reasearch, 4thed. New York:


MacMillan.

Neuman, Lawrence W. 1991. Social Research Methods: Quantitative and


Qualitative Approaches. Boston: Allyn and Bacon.

Rynab, Alan, and Duncan, Cramer. 2001. Quantitative Data Analysis with
SPSS Release 10 for Windows: A Guide for Social Scientist.
Philadelphia: Routledge.
Modul 9

Penyusunan Laporan
Dra. Lilik Aslichati
PEN D A HU L UA N

L angkah terakhir dari seluruh proses penelitian adalah penyusunan


laporan. Laporan penelitian merupakan langkah yang sangat penting
karena dengan laporan itu syarat keterbukaan ilmu pengetahuan dan
penelitian dapat dipenuhi. Melalui laporan penelitian, ilmuwan lain dapat
memahami, menilai, dan kalau perlu menguji kembali hasil-hasil penelitian
itu, sehingga dengan demikian pemecahan masalahnya mengalami
pemantapan dan kemajuan.
Kecendekiaan seorang peneliti akan tercermin dalam laporan penelitian
yang disusunnya, karena itu sudah selayaknyalah peneliti menyusun laporan
penelitiannya secara cermat. Laporan penelitian harus disusun dan ditulis
menurut tatatulis penulisan ilmiah yang lazim. Saat ini banyak tatatulis
penulisan ilmiah yang telah diusulkan orang atau kelompok profesi, yang
masing-masing dapat dianggap merupakan suatu sistem yang mempunyai
pertimbangan-pertimbangan dan alasan-alasan tertentu.
Meskipun demikian, sesungguhnya sistem mana yang digunakan tidak
menjadi masalah, yang penting sekali suatu sistem dipilih maka hendaknya
sistem itu diikuti secara baik sehingga terdapat konsistensi dalam penulisan
laporan yang disusunnya.
Dalam modul sembilan ini akan dibahas hal-hal yang berkenaan dengan
penyusunan laporan penelitian, yang terdiri dari fungsi dan jenis laporan
penelitian, komponen-komponen laporan penelitian, dan teknik penulisan
laporan penelitian. Dengan demikian, setelah mempelajari modul ini
diharapkan Anda mampu menyusun laporan penelitian sesuai kaidah
penulisan ilmiah yang lazim.
Secara khusus, setelah mempelajari modul ini diharapkan Anda mampu:
1. menjelaskan fungsi penyusunan laporan penelitian,
2. mengidentifikasi jenis-jenis laporan,
3. mengidentifikasi komponen laporan penelitian,
4. menjelaskan teknik penulisan laporan penelitian,
5. menyusun laporan penelitian secara benar.
9.2 Metode Penelitian Sosial 

Kegiatan Belajar 1

Fungsi dan Jenis Laporan Penelitian


A. FUNGSI LAPORAN PENELITIAN

Fungsi utama laporan penelitian adalah sebagai media atau dokumen


komunikasi antara peneliti dengan masyarakat ilmuwan – terutama ilmuwan
yang ditargetkan atau berkepentingan dengan penelitian tersebut. Selain itu,
laporan penelitian juga merupakan dokumen komunikasi peneliti dengan
masyarakat yang berkaitan dengan penelitian tersebut. Tanpa adanya laporan
penelitian, masyarakat tidak akan pernah tahu hasil penelitian yang dilakukan
oleh peneliti. Laporan yang disampaikan kepada masyarakat itu meliputi
masalah yang diteliti, metode yang digunakan untuk memecahkan masalah,
hasil-hasil penelitian, kesimpulan yang ditarik dari hasil-hasil penelitian
tersebut, dan saran atau rekomendasi pemecahan masalahnya. Dari laporan
itu masyarakat pembaca dapat menilai memadai-tidaknya penelitian itu serta
validitas hasil dan kesimpulan penelitian yang dilaporkan.
Agar dapat berfungsi sebagai dokumen komunikasi, suatu laporan
penelitian haruslah jelas dan jernih dalam artian mudah dipahami baik oleh
pembaca yang berkepentingan maupun yang tidak berkepentingan dengan
penelitian tersebut.
Membuat laporan penelitian tidaklah mudah. Penulis laporan penelitian
harus mengupayakan paduan yang tepat antara kerincian dan keringkasan,
objektivitas dan kejelasan penyajian. Pertanyaan baku terbaik, yang dapat
dijadikan panduan penulis laporan penelitian barangkali demikian:
”Dapatkah peneliti lain mereplikasikan penelitian itu dengan mengikuti
laporan penelitiannya?”. Jika jawabannya ‟tidak‟, mungkin karena kurang
lengkap atau kurang memadainya metodologi penulisan atau kekurangjelasan
penyajian, maka laporan penelitian itu bisa dikatakan tidak memadai.
Satu hal yang jelas harus diperhatikan oleh penulis laporan penelitian
adalah bahwa laporannya harus mudah dipahami. Untuk dapat membuat
laporan penelitian yang mudah dipahami, Eckhardt & Ermann (1977,
dikutip Wardani, 1997) memberikan beberapa tip, sebagai berikut:
1. Sajikan informasi dengan cara yang sistematis sehingga mudah dilihat
kaitan informasi yang satu dengan yang lain.
 ISIP4216/MODUL 9 9.3

2. Jangan membebani pembaca dengan istilah atau jargon abstrak yang


tidak perlu.
3. Tuangkan dengan jelas hasil penelitian sesuai dengan target pembaca
yang dituju.
4. Gunakan bahasa yang baku, sehingga struktur kalimat, pilihan kata, dan
ejaan tidak menimbulkan masalah bagi pembaca.

Dengan memperhatikan tip di atas kita akan mempunyai bekal yang


berharga dalam menulis laporan penelitian. Perlu kita catat, meskipun
laporan penelitian bukan merupakan sebuah cerita pendek, laporan penelitian
harus tetap menarik, sehingga pembaca termotivasi untuk membaca laporan
penelitian kita sampai habis.

B. JENIS – JENIS LAPORAN PENELITIAN

Pengelompokan jenis-jenis penelitian dapat dibuat berdasarkan berbagai


faktor, antara lain:

1. Berdasarkan Tujuan
Berdasarkan tujuan melakukan penelitian, laporan penelitian dapat
dikelompokkan ke dalam empat jenis laporan, yaitu:
a. Laporan penelitian yang ditulis untuk memenuhi persyaratan
penyelesaian studi, seperti skripsi, tesis, dan disertasi.
b. Laporan penelitian yang ditulis untuk keperluan perlombaan, seperti
lomba karya ilmiah dosen muda, lomba karya ilmiah remaja, dan
semacamnya.
c. Laporan penelitian pesanan, yaitu laporan tentang penelitian yang
memang dipesan oleh lembaga atau institusi tertentu, misalnya laporan
penelitian tentang kesehatan reproduksi yang dipesan oleh Kantor
BKKBN, laporan penelitian tentang flu burung yang dipesan oleh
Departemen Kesehatan, dan semacamnya.
d. Laporan penelitian biasa, yaitu laporan penelitian yang dibuat oleh para
peneliti yang melakukan penelitian rutin.

2. Berdasarkan Panjang Laporan


Berdasarkan panjang-pendeknya atau singkat-tidaknya, laporan
penelitian dapat dikelompokkan ke dalam dua jenis laporan:
9.4 Metode Penelitian Sosial 

a. Laporan lengkap, yaitu laporan penelitian yang ditulis secara lengkap


sehingga biasanya menjadi tebal.
b. Laporan eksekutif, yaitu laporan singkat yang biasanya ditulis untuk
disampaikan kepada para pengambil keputusan yang tidak memiliki
banyak waktu untuk membaca laporan penelitian lengkap. Selain
singkat, laporan eksekutif mengandung butir-butir penting yang perlu
diketahui oleh para pengambil keputusan.

3. Berdasarkan Target Pembaca


Berdasarkan pembaca yang dituju, laporan penelitian dapat
dikelompokkan ke dalam dua jenis laporan, yaitu:
a. Laporan yang bersifat akademik, yaitu laporan penelitian yang ditujukan
bagi pembaca kalangan akademisi sehingga laporan ini sering banyak
mengandung istilah-istilah profesi atau terminologi yang hanya dapat
dipahami oleh kalangan akademisi.
b. Laporan yang bersifat popular, yaitu laporan yang ditujukan untuk
kalangan umum sehingga laporan ini menghindari penggunaan bahasa
profesi yang tidak mudah dipahami oleh kalangan non-akademisi.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
Bersama-sama dengan kelompok belajar Anda, atau kalau tidak
mungkin, kerjakan sendiri. Cobalah buat laporan eksekutif dari penelitian
yang sudah Anda lakukan sebelumnya. Berilah keterangan laporan penelitian
Anda tersebut ditujukan untuk pembaca kalangan mana!

Petunjuk Jawaban Latihan

Laporan eksekutif atau juga biasa disebut executive report adalah


laporan singkat yang diharapkan dapat dipakai untuk bahan pembuatan
keputusan oleh para pengambil keputusan. Sesuaikan penulisan laporan Anda
dengan kalangan pembaca yang Anda maksudkan.
 ISIP4216/MODUL 9 9.5

R A NG KU M AN

Penulisan laporan penelitian adalah langkah terakhir dari seluruh


rangkaian kegiatan penelitian. Laporan penelitian berfungsi sebagai
dokumen komunikasi antara peneliti dengan masyarakat pembacanya,
yang memberitahukan tentang masalah yang diteliti, metode yang
digunakan untuk memecahkan masalah, hasil-hasil yang ditemukan,
kesimpulan yang diambil atas hasil-hasil penelitian tersebut, dan saran
alternatif pemecahan masalah yang diteliti. Ukuran memadai-tidaknya
sebuah laporan dapat dilihat dari dapat-tidaknya peneliti lain melakukan
pengulangan penelitian atau replikasi dengan cara membaca laporan
penelitian. Laporan penelitian dapat dikelompokkan berdasar jenisnya,
panjang-pendeknya, dan target pembacanya.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Laporan penelitian adalah dokumen ....
A. komunikasi pribadi peneliti
B. komunikasi peneliti dengan masyarakat
C. komunikasi publik
D. perpustakaan

2) Jika Anda melakukan penelitian tentang kelompok usia pembaca buku


dan penonton film Harry Potter, maka berdasarkan jenisnya, laporan
penelitian Anda dapat dikelompokkan ke dalam laporan penelitian ....
A. eksekutif
B. pesanan
C. biasa
D. popular

3) Perkembangan semburan lumpur Lapindo yang semakin besar setelah


berbagai upaya dilakukan, menarik banyak ahli geologi melakukan
penelitian. Laporan penelitian mereka pada dasarnya lebih tepat masuk
kelompok laporan penelitian ....
A. popular
B. pesanan
C. akademik
D. biasa
9.6 Metode Penelitian Sosial 

4) Gaya bahasa yang sebaiknya digunakan dalam penulisan laporan


adalah ....
A. disesuaikan dengan pembaca yang dituju
B. disesuaikan dengan tujuan penelitiannya
C. disesuaikan dengan panjang –pendeknya laporan
D. menggunakan bahasa baku

5) Hal-hal yang perlu dimasukkan ke dalam sebuah laporan penelitian,


antara lain ....
1. metode yang digunakan
2. hasil yang diperoleh
3. penyandang dana penelitian

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ISIP4216/MODUL 9 9.7

Kegiatan Belajar 2

Sistematika Penulisan Laporan Penelitian

S atu hal yang juga sangat penting dalam laporan penelitian adalah format
atau sistematika penulisannya. Sistematika penulisan laporan sebenarnya
sederhana saja, hampir sama dengan sistematika penulisan proposal
penelitian.
Pada saat ini sistematika penulisan laporan penelitian disesuaikan
dengan langkah-langkah penelitian yang dilakukan. Secara garis besar,
sistematika laporan penelitian terdiri dari dua bagian utama, yaitu bagian
muka, dan bagian isi. Secara rinci sistematika laporan penelitian pada
umumnya adalah sebagai berikut:

Bagian muka:
i - Halaman judul
ii - Halaman Pengesahan
iii - Abstrak
iv - Kata Pengantar
v - Daftar isi
vi - Daftar tabel (jika ada)
vii - Daftar gambar (jika ada)

Bagian isi:

BAB 1 PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
B. Perumusan Masalah
C. Tujuan Penelitian
D. Manfaat Penelitian

BAB II TELAAH KEPUSTAKAAN


Termasuk di dalam telaah kepustakaan
adalah bagian tentang perumusan
hipotesis. Telaah kepustakaan ada yang
menuliskannya dengan Landasan Teori
atau Dasar Teori. Sedangkan
perumusan hipotesis kadang-kadang
disajikan tersendiri.
9.8 Metode Penelitian Sosial 

BAB III METODOLOGI


A. Desain Penelitian
B. Populasi dan Sampel
C. Pengumpulan Data
D. Analisis Data

BAB IV HASIL atau TEMUAN

BAB V PEMBAHASAN, SIMPULAN DAN


SARAN
DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN (jika ada)

Bagian muka

i. Judul
Judul sebuah laporan penelitian mencerminkan apa yang akan ditemukan
oleh pembaca dalam laporan tersebut. Oleh karena itu, judul harus ditulis
secara jelas, singkat, dan benar-benar mencerminkan informasi yang
dikandung di dalamnya.
Judul dapat disiapkan ketika penulis menyiapkan proposal penelitian,
tetapi dapat juga ditetapkan ketika laporan selesai ditulis. Judul yang
ditetapkan ketika menulis proposal penelitian atau sebelum menulis laporan,
akan dapat memandu kita memisahkan hal yang penting dengan hal yang
kurang penting. Sebaliknya judul yang ditetapkan setelah laporan ditulis akan
dapat menggambarkan dengan tepat isi laporan.
Pemilihan judul haruslah disesuaikan dengan target pembaca yang kita
tuju. Jika target pembaca yang kita tuju adalah kalangan akademisi, judul
haruslah benar-benar mencerminkan masalah yang diteliti dan temuan yang
diperoleh sehingga para akademisi dapat dengan cepat mengetahui bidang
penelitian yang kita laporkan.

Contoh:
1. Penelitian tentang tingkat Self-Esteem mahasiswa UT dan mahasiswa
non-UT. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh proses
pembelajaran jarak jauh dengan proses pembelajaran bukan jarak jauh
terhadap tingkat self-esteem mahasiswanya.
Judul untuk kalangan akademisi, dapat ditulis:
 ISIP4216/MODUL 9 9.9

“Pengaruh sistem belajar terhadap tingkat self-esteem mahasiswa:


Kasus mahasiswa UT dengan mahasiswa PTN dan mahasiswa PTS”

Judul untuk kalangan umum, dapat ditulis:


“Tingkat Self-Esteem mahasiswa UT dan non-UT”

2. Penelitian tentang pola komunikasi anak dengan orang tua pada siswa-
siswa SMA dan mahasiswa di Jakarta yang sering terlibat dalam
tawuran. Tujuan penelitian ini adalah untuk menginvestigasi pengaruh
pola komunikasi anak dengan orang tua terhadap kecenderungan anak
terlibat tawuran.

Judul untuk kalangan akademisi, dapat ditulis:


“Pengaruh pola komunikasi anak dengan orang tua terhadap
kecenderungan anak tawuran: Studi kasus pada siswa- siswa SMA dan
mahasiswa Jakarta yang sering terlibat tawuran”

Judul untuk kalangan umum, dapat ditulis:


“Pola komunikasi anak dengan orang tua dan kecenderungan terlibat
dalam tawuran pelajar di DKI Jakarta”

ii. Halaman Pengesahan


Halaman ini berisi tanda tangan para pihak yang telah menyetujui dan
mendanai penelitian (jika ada), lengkap dengan tanggal pembubuhan tanda
tangan. Kadang-kadang disertai dengan stempel instansi, jika penelitian ini
disahkan pelaksanaannya oleh institusi resmi. Jika penelitian didanai sendiri
oleh peneliti, maka halaman pengesahan berisi tanda tangan peneliti dan
pembimbing.

iii. Abstrak
Abstrak atau ringkasan biasanya langsung dapat dibaca oleh pembaca
pada halaman setelah halaman judul. Setelah membaca judul laporan
penelitian biasanya pembaca ingin mengetahui apakah laporan tersebut
penting dan bermanfaat untuk dibaca lanjut atau tidak, yang itu dapat
diperolehnya dengan membaca abstrak. Itulah sebabnya abstrak diletakkan
setelah halaman judul.
Abstrak hendaklah berisi tentang uraian atau deskripsi singkat tentang
masalah penelitian, metodologi, dan temuan atau hasil penelitian, serta saran
9.10 Metode Penelitian Sosial 

atau rekomendasi yang diberikan peneliti. Keempat komponen penting


tersebut hendaklah dapat dikomunikasikan dengan baik dalam abstrak.
Panjang abstrak biasanya antara 50 – 200 kata. Oleh karena itu, kemampuan
memilih kata-kata yang tepat dan kemampuan menyusun kalimat yang padat
dan efektif sangat menentukan kualitas abstrak.
Abstrak mempunyai fungsi yang sama dengan laporan eksekutif, yaitu
mengomunikasikan butir-butir esensial penelitian, namun keduanya berbeda
dalam hal panjang, kerincian, dan penempatannya. Abstrak biasanya disusun
dan ditempatkan sebagai salah satu bagian laporan penelitian yang disusun
sebagai suatu artikel dalam jurnal atau terbitan ilmiah lainnya. Sedangkan
laporan eksekutif adalah laporan singkat suatu hasil kegiatan penelitian yang
disusun untuk disampaikan kepada pimpinan atau para pengambil keputusan
yang tidak memiliki cukup waktu untuk membaca laporan lengkap (lihat
jenis laporan berdasarkan panjang laporan)
Abstrak biasanya ditulis dalam bahasa Inggris, walaupun jurnal yang
memuatnya berbahasa Indonesia. Hal ini dimaksudkan agar orang asing yang
membaca jurnal tersebut dapat memahami penelitian yang dilaporkan,
sehingga dia dapat memanfaatkan hasil penelitian tersebut, yang dengan cara
demikian diseminasi atau penyebaran hasil penelitian akan menjadi semakin
luas.
Bahasa yang digunakan dalam menulis abstrak tergantung dari kelompok
pembaca yang dituju. Jika laporan ditujukan untuk kelompok pembaca
umum, maka abstrak harus ditulis dalam bahasa yang populer dan sebisa-bisa
menghindari istilah-istilah profesi atau terminologi. Tetapi jika laporan
penelitian ditulis untuk kalangan akademisi, maka istilah-istilah akademik
yang dipilih secara cermat akan dapat meningkatkan kualitas abstrak.

Coba simak contoh abstrak berikut ini:


 ISIP4216/MODUL 9 9.11

FAKTOR PENYEBAB KEMISKINAN MASYARAKAT PESISIR


DESA TAPULAGA, KECAMATAN SOROPIA, KABUPATEN
KONAWE, PROVINSI KENDARI
Factors that causes poverty to the people of Tapulaga village of
Soropia subdistrict of Konawe regency of Kendari province

Abstract
Tapulaga village administratively belongs to Soropia subdistrict of
Konawe Regency which is lays in a coastal area. Most of its villagers are
fishermen. The social life of the villagers is anxious, and has been
categorized as poor society.
From the observation and interview with the villagers using
structural and socio-cultural approach, the writer noted that the poverty
was due to the matters of cultural and economic morality as the result of
limited time in fishing, generosity that leads to wasting, creation of
traditional equipment, and incapability in using the more modern fishing
equipment. Besides, the structure of relationship between the poor
villagers and its society either in the same village or in other villages is
exploitative. The rich villagers dominate the structure of ownership. The
poverty was also caused by the incapability and the worry in overcoming
the risk of loans and fund aids from the government. In addition, they
were also incapable of maintaining, using, and conserving the existing
natural resource as well as understanding procedures, bureaucracy, and
policies applied by the government all this time.
Thus, it is necessary for the villagers to understand the importance of
how to use fishing equipment and of using and conserving marine
resource. It is also necessary to provide facilities such as education
centre, road repair for transportation, and conducting cultural and
structural rehabilitation of the society through the adjustment process of
modernization and industrialization situation.

iv. Kata Pengantar


Halaman kata pengantar berisi ucapan rasa syukur kepada Tuhan Yang
Maha Kuasa atas terselesaikannya laporan penelitian, dan ucapan terima
kasih kepada pihak-pihak yang telah membantu penyelesaian penulisan
laporan penelitian.
9.12 Metode Penelitian Sosial 

v. Daftar isi
Halaman ini berisi urut-urutan judul dan halaman dari seluruh laporan
penelitian. Aturan penulisan daftar isi laporan penelitian tidak berbeda
dengan daftar isi buku atau tulisan-tulisan ilmiah lainnya. Secara rinci uraian
masing-masing judul dalam daftar isi adalah sebagai berikut.

BAB I PENDAHULUAN

Pada Bab pendahuluan hal-hal yang perlu dimasukkan adalah: latar


belakang masalah, perumusan masalah, tujuan, dan manfaat penelitian.

A. Latar Belakang Masalah


Latar belakang masalah merupakan titik awal dilakukannya penelitian.
Oleh karena itu uraian atau deskripsi masalah haruslah rinci dan akurat.
Dalam latar belakang masalah ini harus tergambar secara jelas identifikasi
masalah dan alasan mengapa masalah ini dipilih untuk diteliti. Identifikasi
masalah antara lain dapat diperoleh dari bacaan, pertemuan ilmiah,
pernyataan pemegang otoritas, pengamatan sepintas, pengalaman pribadi, dan
perasaan intuitif. Sedangkan pemilihan masalah haruslah disesuaikan dengan
tujuan penelitian; apakah untuk pengembangan teori ataukah untuk tujuan
pemecahan masalah praktis. Selain dengan tujuan penelitian, perumusan
masalah juga harus disesuaikan dengan manfaat penelitian. Masalah yang
hendak diteliti pun harus benar-benar manageable bagi peneliti. Dalam
uraian latar belakang masalah ini peneliti harus benar-benar mampu
menjelaskan dengan baik dan meyakinkan bahwa peneliti memang
melaksanakan penelitian tersebut.
Bagian ini berbeda-beda pada berbagai jenis laporan. Pada laporan
penelitian yang berbentuk skripsi, tesis, atau disertasi misalnya, bagian ini
biasanya panjang dan rinci. Tetapi pada laporan penelitian yang diterbitkan,
biasanya bagian ini diupayakan sesingkat mungkin karena biasanya berkaitan
dengan masalah jumlah halaman

B. Perumusan Masalah
Setelah masalah diidentifikasi dan dipilih, maka masalah tersebut masih
harus dirumuskan. Perumusan masalah harus dituliskan dalam bentuk kalimat
tanya, padat dan jelas, dan memberi petunjuk bahwa masalah tersebut dapat
dijawab secara empirik.
 ISIP4216/MODUL 9 9.13

C. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian berkaitan dengan latar belakang dan perumusan
masalah. Oleh karenanya, tujuan penelitian harus disusun sedemikian rupa
cermatnya, sehingga dapat meyakinkan pembaca laporan penelitian bahwa
masalah yang diteliti adalah masalah yang benar-benar penting dan layak
diteliti.

D. Manfaat Penelitian
Kadang-kadang manfaat penelitian disatukan dengan tujuan penelitian,
sehingga ditulis ‟Tujuan dan Manfaat Penelitian”. Pada bagian ini harus
dijelaskan secara jelas manfaat apa yang dapat dipetik, baik manfaat praktik
maupun manfaat teoritik. Manfaat praktik adalah manfaat langsung yang
dapat diterapkan atau digunakan, sedang manfaat teoritik adalah manfaat
yang dapat dipetik bagi pengembangan teori atau konsep yang berkaitan
dengan masalah penelitian yang dilakukan.
Kesemua hal tersebut di atas sebenarnya sudah harus dikembangkan
ketika menyusun proposal penelitian, sehingga ketika menulis laporan
penelitian kita tinggal memindahkan dari proposal penelitian. Meskipun
demikian, kita masih dapat menyempurnakan bagian-bagian yang dirasa
masih perlu disempurnakan.

BAB II TELAAH PUSTAKA

Nama lain yang biasa dipakai untuk bagian ini antar lain Telaah
Kepustakaan, Dasar Teori, Landasan Teori, atau Kajian Pustaka. Apapun
namanya, hakikatnya sama, yaitu suatu landasan penting penelitian yang
menggambarkan pandangan peneliti terhadap masalah yang ditelitinya.
Telaah pustaka yang dipilih secara cermat dan disusun secara sistematik akan
dapat meyakinkan pembaca akan luasnya wawasan peneliti tentang masalah
yang ditelitinya.
Telaah pustaka perlu dilakukan guna menegakkan landasan teoritik
penelitian yang akan dilakukan. Telaah pustaka haruslah disusun secara
cermat dan berasal dari sumber-sumber yang memang relevan dengan
masalah yang diteliti. Secara garis besar sumber-sumber bacaan atau telaah
pustaka dapat dibedakan ke dalam dua kelompok, yaitu: acuan umum, yang
terutama terdapat pada buku-buku teks, dan acuan khusus, yang berupa
laporan hasil penelitian terutama yang terdapat dalam jurnal profesional.
9.14 Metode Penelitian Sosial 

Eckhardt & Ermann (1977) memberikan tiga kriteria dalam memilih


sumber-sumber yang relevan, yaitu:
Pertama, sumber atau karya yang akan ditelaah harus berkaitan atau
menunjang penjelasan tentang pentingnya masalah yang diteliti. Misalnya,
jika masalah yang diteliti adalah pola komunikasi anak dengan orang tua di
rumah dalam kaitannya dengan kecenderungan tawuran pelajar, maka
sumber-sumber kepustakaan yang ditelaah setidaknya haruslah berkaitan
dengan komunikasi, tawuran, pelajar atau remaja. Teori-teori komunikasi,
psikologi sosial, psikologi remaja, dan hasil-hasil penelitian tentang tawuran
dapat ditelaah untuk menunjang alasan pentingnya penelitian dimaksud dan
untuk memperluas wawasan tentang masalah tersebut.
Kedua, pustaka yang dipilih haruslah mewakili pendapat yang
menunjang dan yang bertentangan dengan masalah yang diteliti. Misalnya
dalam hal masalah penelitian di atas, ada pendapat atau hasil penelitian yang
menunjukkan adanya hubungan pola komunikasi anak dengan orang tua di
rumah dengan kecenderungan tawuran pelajar, tetapi juga hasil penelitian
yang menegaskan bahwa pola komunikasi anak dengan orang tua di rumah
sama sekali tidak berhubungan dengan kecenderungan tawuran pelajar.
Ketiga, telaah pustaka haruslah mencakup sumber-sumber lama dan
baru, lebih-lebih bagi disiplin ilmu yang perkembangannya pesat. Jika kita
menelaah sumber-sumber pustaka yang lama maupun yang baru,
cantumkanlah informasi tentang sumber tersebut secara jelas, misalnya
dengan mencantumkan bab, atau bagian yang dirujuk.
Satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa telaah pustaka yang
disiapkan bagi laporan penelitian untuk kalangan umum tidak perlu terlalu
luas dan dalam, tetapi harus menelaah sumber-sumber terbaru. Sebaliknya
untuk kalangan akademisi, telaah pustaka hendaknya komprehensif dan
menggambarkan kaitan langsung dengan masalah yang diteliti, dari sumber
pustaka lama dan baru.

Hipotesis
Bagian lain yang juga penting pada laporan penelitian adalah hipotesis,
yaitu kesimpulan atau jawaban yang bersifat sementara dari peneliti atas
masalah yang ditelitinya. Hipotesis penelitian dikembangkan dari hasil telaah
pustaka, yang perumusannya haruslah:
a. menyatakan pertautan atau kaitan antara dua variabel atau lebih,
b. dinyatakan dalam kalimat deklaratif,
 ISIP4216/MODUL 9 9.15

c. dirumuskan secara jelas dan padat, dan


d. dapat diuji.

Rumusan masalah, telaah pustaka, dan rumusan hipotesis akan menjadi


kerangka acuan penyusunan metodologi penelitian kita. Bagaimanakah
penulisan pengembangan metodologi penelitian, simaklah uraian berikut.

BAB III METODOLOGI

Pada dasarnya, metodologi mencakup berbagai hal yang dikerjakan


dalam melaksanakan penelitian. Secara umum, komponen metodologi yang
biasa dicantumkan adalah:
a. Desain penelitian,
b. Populasi dan sampel,
c. Pemilihan alat pengumpul data,
d. Pengumpulan data,
e. Analisis data.

A. Desain Penelitian
Bentuk desain penelitian yang akan dipilih ditentukan oleh variabel-
variabel penelitian dan hipotesis yang akan diuji. Lebih jelas tentang desain
penelitian, simaklah kembali pembahasan tentang desain penelitian pada
modul terdahulu.
Hal-hal yang perlu dimasukkan dalam bagian desain penelitian antara
lain: Identifikasi, klasifikasi, dan definisi operasional variabel penelitian.

1. Identifikasi variabel
Sebagai peneliti kita harus dapat mengidentifikasi variabel-variabel apa
saja yang ingin kita teliti.

2. Klasifikasi variabel
Variabel-variabel yang telah kita identifikasi itu perlu diklasifikasi sesuai
dengan peranannya masing-masing dalam penelitian kita. Kita ambil
contoh penelitian pola hubungan orang tua dengan anak dengan
kecenderungan tawuran. Secara bagan, mungkin dapat disajikan sebagai
berikut:
9.16 Metode Penelitian Sosial 

Pola hubungan Kecenderungan


orang tua dengan tawuran
anak Variabel tergantung
Variabel bebas

3. Definisi Operasional Variabel


Variabel-variabel yang telah kita klasifikasikan itu perlu kita buat
definisi operasionalnya. Misalnya, dalam kasus penelitian di atas,
variabel bebasnya adalah pola komunikasi anak dengan orang tua di
rumah. Variabel ini harus kita deskripsikan secara jelas apakah yang kita
maksudkan dengan pola komunikasi anak dengan orang tua di rumah.
Deskripsi operasional variabel haruslah sesuai dengan uraian yang
dituangkan dalam telaah pustaka.
Dalam definisi operasional variabel ini juga harus dijelaskan dengan alat
apakah atau melalui apakah variabel tersebut diukur, serta klasifikasi
atau kriteria hasil pengukuran yang ditetapkan lengkap dengan
ukurannya. Misalnya, pola komunikasi anak dengan orang tua di rumah
diukur melalui kuesioner yang dirancang khusus untuk mengukur
variabel tersebut, dan hasil pengukurannya diklasifikasikan dalam tiga
klasifikasi: baik jika skor pengukurannya mencapai A, sedang jika
mencapai B, dan buruk jika mencapai C.

B. Populasi dan Sampel


Berbicara tentang sampel tidak dapat dilepaskan dari masalah populasi
karena sampel pada dasarnya adalah sejumlah responden yang merupakan
representasi dari populasi. Populasi sendiri adalah cakupan dari
kemungkinan generalisasi hasil penelitian yang kita lakukan. Misalnya
penelitian tentang pola komunikasi anak-orang tua dalam hubungannya
dengan kecenderungan tawuran pelajar di DKI, maka populasi penelitian
adalah remaja di seluruh DKI yang pernah terlibat tawuran, sementara
sampelnya mungkin sebagian pelajar dari beberapa sekolah yang ada di lima
wilayah di DKI. Meskipun data penelitian diambil dari sebagian pelajar di
DKI yang pernah terlibat tawuran pelajar, tetapi hasil penelitiannya dapat
digeneralisasikan kepada seluruh pelajar yang ada di DKI yang pernah
terlibat tawuran.
 ISIP4216/MODUL 9 9.17

Penentuan sample harus dilakukan secara cermat, karena tujuan dari


berbagai pertimbangan dalam menentukan sample adalah agar diperoleh
sample yang representative bagi populasinya. Ada empat parameter yang
berpengaruh dalam penentuan sample, yaitu:
Variabilitas populasi
Besar-kecilnya sample
Teknik penentuan sample
Kecermatan memasukkan ciri-ciri populasi dalam sample.

Data yang diambil dari sample yang tidak atau kurang representative
akan menyebabkan hasil penelitian yang kurang valid. Selengkapnya, pelajari
ulang materi populasi dan sample.
Dalam mendeskripsikan sumber data (sample penelitian) untuk laporan
penelitian perlu dipertimbangkan dampak dari informasi yang diberikan
terhadap sumber datanya sendiri. Jika informasi yang disebarluaskan
berpengaruh negatif terhadap sumber data, maka ada baiknya identitas
sumber data tidak dilaporkan secara rinci. Misalnya penelitian tentang
„pergaulan sex bebas‟ yang pasti akan heboh jika identitas sumber data
disajikan secara rinci. Keadaan seperti ini memang dapat mempengaruhi
kredibilitas peneliti karena pembaca mungkin meragukan sumber data, atau
data yang kita kumpulkan dianggap tidak valid.

C. Pemilihan Alat Pengumpul Data


Bagian ini menguraikan tentang berbagai cara atau teknik yang kita
tempuh dalam memilih alat pengumpul data penelitian. Dalam melakukan
pengumpulan data, mungkin kita menggunakan alat pengumpul data yang
sudah tinggal pakai (alat ukur baku), atau mungkin juga kita
mengembangkan sendiri alat pengumpul data penelitiannya. Baik alat ukur
baku maupun alat ukur yang dikembangkan sendiri, semuanya harus
memiliki validitas dan reliabilitas yang memadai. Seluruh prosedur pemilihan
alat pengumpul data, tentang validasi dan pengadministrasiannya harus
dijelaskan secara rinci.
Untuk memudahkan Anda memahaminya, buatlah tabel yang
mencantumkan jenis variabel yang diukur dan alat yang digunakan untuk
mengukurnya. Berikut contoh tabelnya:
9.18 Metode Penelitian Sosial 

Cara Alat
No Variabel mengumpulkan pengumpul Responden
data data

D. Pengumpulan Data
Bagian ini memberikan informasi kepada pembaca tentang berbagai cara
atau teknik yang kita tempuh dalam pengumpulan data. Teknik pengumpulan
data seperti wawancara, observasi, dan angket dijelaskan dalam bagian ini.
Di samping itu perlu pula dijelaskan kondisi yang ada ketika data
dikumpulkan; apakah ada perubahan desain ataukah ada data yang hilang.
Deskripsi yang jelas dan rinci tentang pengumpulan data sangat perlu
diketahui pembaca agar mereka benar-benar yakin akan kesahihan data yang
kita kumpulkan. Kekurangan yang ada dalam pengumpulan data juga perlu
disampaikan secara terbuka, begitu juga dengan hal-hal yang positif.

E. Pengolahan dan Analisis Data


Pada bagian ini kita harus menjelaskan secara rinci langkah-langkah
yang kita lakukan dalam mengolah dan menganalisis data. Data yang kita
kumpulkan belumlah merupakan hasil penelitian. Data tersebut harus lebih
dulu diolah. Langkah pertama yang harus dilakukan adalah melakukan
seleksi data atas dasar uji reliabilitas dan validitas (kalau lupa, pelajari
kembali modul yang membahas validitas dan reliabilitas). Data yang rendah
reliabilitas dan validitasnya digugurkan atau diganti dengan data substitusi
Dalam bagian ini kita harus menjelaskan alasan kita menggunakan
teknik analisis data tertentu, sehingga pembaca yakin bahwa pengolahan
data yang kita gunakan memang tepat. Teknik analisis data yang
dipergunakan biasanya dikaitkan dengan pertanyaan penelitian yang ingin
dijawab atau hipotesis yang ingin diuji.
Sebagaimana dengan permasalahan, metodologi dengan seluruh
bagiannya sebenarnya sudah ada dalam proposal penelitian. Bedanya, dalam
proposal penelitian semuanya masih bersifat rencana, sedangkan dalam
laporan penelitian sudah dilaksanakan. Oleh karena itu, metodologi yang
dimuat dalam laporan penelitian haruslah hal-hal yang benar-benar
dilaksanakan. Segala perubahan dari rencana harus dilaporkan, baik
perubahan yang bersifat positif maupun perubahan yang bersifat negatif.
 ISIP4216/MODUL 9 9.19

BAB IV HASIL atau TEMUAN

Hasil penelitian dapat dikatakan merupakan inti laporan penelitian,


karena hasil penelitian merupakan sesuatu yang sesungguhnya dicari oleh
pembaca. Fokus perhatian pembaca laporan penelitian biasanya ditujukan
pada hasil penelitian karena ingin tahu apa yang ditemukan oleh peneliti
untuk menjawab permasalahan yang di kemukakan. Agar pembaca benar-
benar dapat menemukan apa yang ingin dicarinya, Kita perlu menyajikan
hasil penelitian secara sistematik dengan bertitik tolak pada pertanyaan
penelitian yang Kita kemukakan dalam perumusan masalah.
Hal yang penting diingat dalam penulisan hasil penelitian adalah bahwa
Kita tidak perlu melaporkan semua temuan yang Kita temukan. Hasil
penelitian atau temuan yang perlu dilaporkan adalah yang memang relevan
dengan permasalahan penelitian yang ingin Kita cari jawabnya. Hasil
observasi atau tabel-tabel yang tidak relevan tidak perlu dimasukkan karena
bisa mengganggu alur penyajian. Meskipun demikian, jika Anda
menganggap temuan itu penting, walaupun tidak terlalu relevan dengan
permasalahan penelitian, Kita dapat saja melaporkannya sebagai temuan
tambahan. Tentu saja Kita harus menjelaskan alasan penulisannya.
Hasil penelitian haruslah menyajikan jawaban sebanyak-banyaknya
terhadap pertanyaan penelitian yang diajukan, tanpa harus menjadikannya
sangat rinci. Agar Kita memperoleh pemahaman yang baik tentang penyajian
hasil penelitian, simaklah contoh berikut:

Penelitian tentang “Peran DPRD Kota Bogor sebagai Penyalur Aspirasi


Masyarakat ” (Aisyah, 2005) mengajukan 2 pertanyaan penelitian. Salah
satunya adalah ” Apakah DPRD Kota Bogor sudah melaksanakan
perannya sebagai penyalur aspirasi masyarakat? Hasil penelitiannya
disajikan dengan lebih dahulu menguraikan rekapitulasi penerimaan
aspirasi masyarakat, beberapa kasus penyampaian aspirasi oleh
masyarakat, baru kemudian diuraikan tindak lanjut dari aspirasi-aspirasi
yang disampaikan tersebut.

Sumber: Aisyah,Siti.(2005). DPRD Periode 1999-2004: Studi Kasus


Peran DPRD Kota Bogor sebagai Penyalur Aspirasi Rakyat. Tesis.
Program Pascasarjana Ilmu Politik, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu
Pilitik. Universitas Indonesia. Jakarta
9.20 Metode Penelitian Sosial 

Dari contoh di atas dapat disimak bahwa temuan yang berkaitan dengan
pertanyaan penelitian disajikan terlebih dahulu, kemudian baru menyajikan
jawaban dari pertanyaan penelitian yang diajukan. Temuan tersebut akan
sangat bermanfaat dalam mendiskusikan mengapa muncul hasil penelitian
semacam itu.

Pedoman penyajian hasil penelitian


Agar hasil penelitian yang disajikan komunikatif dan dapat membantu
pembaca mencari informasi yang dia perlukan, ada beberapa pedoman yang
dapat kita ikuti:
 Sajikan terlebih dahulu gambaran umum data yang kita kumpulkan.
Informasi ini akan memberikan orientasi kepada pembaca dalam
mengikuti analisis yang akan kita sajikan.
 Sajikan hasil analisis data dalam bentuk tabel-tabel, lengkap dengan
penjelasan atau informasi di bawahnya yang berguna bagi pembaca
untuk dapat menginterpretasi hasil analisis atau memeriksa ulang hasil
analisis kita. Hasil analisis ini biasanya dikaitkan dengan pertanyaan
penelitian atau hipotesis yang hendak kita uji.
 Sebagai peneliti, kita berkewajiban melaporkan semua data, baik yang
mendukung hipotesis maupun yang bertentangan atau menolak hipotesis.
Jika temuan yang bertentangan dengan hipotesis disembunyikan maka
ilmu pengetahuan tidak akan pernah berkembang , karena justru temuan
yang menolak hipotesis mungkin akan dapat mengarahkan kita kepada
penelitian yang perlu dilakukan pada masa datang.

Jika komponen-komponen laporan penelitian terdahulu dapat kita ambil


dari proposal penelitian dengan mengadakan penyempurnaan seperlunya,
maka komponen hasil penelitian ini harus kita siapkan secara khusus setelah
semua data selesai kita analisis.

BAB V DISKUSI atau PEMBAHASAN

Bagian atau komponen ini berisi tentang diskusi atas hasil penelitian atau
temuan penelitian Kita. Di sini Kita mengajak pembaca untuk membahas
mengapa muncul hasil penelitian seperti itu. Pembahasan ini sangat penting
karena akan memberikan jawaban yang lebih mantap terhadap masalah yang
diteliti. Untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik, simaklah contoh
diskusi di bawah ini:
 ISIP4216/MODUL 9 9.21

Dalam melaksanakan fungsinya sebagi penyalur aspirasi, tindak lanjut


dan pemantauan suatu permasalahan sangat penting dilakukan. Hal ini
berkaitan dengan fungsi perwakilan itu sendiri, yakni mewakili rakyat
sehingga kebijakan yang dikeluarkan DPRD sesuai dengan kebutuhan
masyarakat. Dalam kenyataannya, tindak lanjut dari aspirasi yang sudah
dibahas di Dewan dan pihak penyampai aspirasi tidak dikuti dengan
pemantauan yang terprogram. Hal ini antar lain dikemukakan oleh
sejumlah kalangan aktivis sebagai berikut :
”kelanjutan dari aspirasi yang pernah kita sampaikan tidak ada.
Aspirasinya sih diterima, tetapi Dewan hanya menerima saja, tapi tidak
pernah ada kelanjutan”

Sumber: Aisyah,Siti.(2005). DPRD Periode 1999-2004: Studi Kasus


Peran DPRD Kota Bogor sebagai Penyalur Aspirasi Rakyat. Tesis.
Program Pascasarjana Ilmu Politik, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu
Politik. Universitas Indonesia. Jakarta

DAFTAR PUSTAKA

Bagian terakhir dari laporan penulisan laporan penelitian adalah daftar


pustaka. Daftar pustaka adalah seluruh bahan pustaka yang dijadikan rujukan
oleh peneliti, baik yang berbentuk buku teks, laporan penelitian, jurnal,
majalah, koran, atau sumber-sumber dari internet. Penulisan daftar pustaka
ini ada aturannya, tidak boleh ditulis asal saja. Ada beberapa cara penulisan
daftar pustaka, salah satu yang banyak digunakan adalah penulisan rujukan
dari APA (American Psychological Association).
Karena bahan pustaka atau rujukan tidak hanya harus dituliskan pada
bagian daftar pustaka, tetapi juga setiap kali peneliti merujuk suatu sumber,
maka pada bagian ini juga akan dibelajarkan cara menuliskan rujukan bukan
di dalam bab telaah pustaka atau landasan teori.
9.22 Metode Penelitian Sosial 

Cara penulisan rujukan tersebut adalah sebagai berikut:

Dari sumber:

 Buku:

Penulisan kutipan dalam bab telaah pustaka:


Menurut Suryadi dan Tilaar (1994, hal...), pendidikan di
Indonesia............................
Pendidikan di Indonesia .........................(Suryadi dan Tilaar, 1994,
hal ....)

Penulisan dalam daftar pustaka:


Suryadi, A., & Tilaar, H.A.R. 1994. Analisis Kebijakan Pendidikan:
Suatu Pengantar. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya
Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah dan Olah Raga. 1994.
Petunjuk Teknis Program Kejar Paket B Setara SLTP. Dikluspora,
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia

 Bab yang merupakan bagian dari sebuah Buku

Penulisan kutipan dalam bab telaah pustaka:


Menurut Garrison (dalam Keegan, 1993), pendidikan jarak jauh
memiliki ciri-ciri.....
Pendidikan jarak jauh memiliki ciri-ciri.................. (Garrison,
dalam Keegan, 1993)

Penulisan dalam daftar pustaka:


Garrison, D.R. 1993. Quality and Access in Distance Education:
Theoretical Consideration. Dalam Keegan (Ed). Theoretical
Principles of Distance Education (p.9-21). London: Routledge

 Buku terjemahan

Penulisan kutipan dalam bab telaah pustaka:


Scott (2000, hal…) menyatakan bahwa ……
Pendapat ini didukung oleh definisi tentang ………. yang
disampaikan oleh Scott (2000) bahwa ………………………
 ISIP4216/MODUL 9 9.23

Penulisan dalam daftar pustaka:


Scott, J.C. 2000. Senjatanya orang-orang yang kalah. Terjemahan.
A. Rahman Zainuddin, Sayogyo, dan Mien Joehaar. Jakarta:
Yayasan Obor Indonesia

 Artikel yang dimuat dalam sebuah Jurnal

Penulisan kutipan dalam bab telaah pustaka:


Kondisi burnout dapat dipicu oleh faktor-faktor..........(Armour,et al.,
1987, p. 3-11)
Selanjutnya, Armour (1987, p. 3-11) menyatakan bahwa kondisi .....

Penulisan dalam daftar pustaka:


Armour, R.A., Caffarella, R.S., Fuhrmann, B.S., & Wergin, J.F.
1987. Academic burnout: Faculty responsibility and institutonal
climate. New Directions for teaching and learning, 29, (p.3-11)

Keterangan: angka 29 adalah nomor jurnal yang dirujuk

 Artikel atau makalah yang dimuat dalam prosiding (laporan


seminar)

Penulisan kutipan dalam bab telaah pustaka:


Citra perusahaan bagaimanapun juga tidak dapat dilepaskan dari
……………(Thurmin, Craddick, and Barclay, 1973)
Menurut Thurmin (1973), citra perusahaan bagaimanapun juga tidak
dapat dilepaskan dari………………..

Penulisan dalam daftar pustaka:


Thurmin, F.L., Craddick, R.A., & Barclay, A.G. (1973). Meaning
and compatibility of a proposed corporate name and symbol
(summary). Proceeding of 8th annual convention of the American
Psycological Association. 8, (p.835-836)

 Abstrak yang ditulis dalam buku abstrak


9.24 Metode Penelitian Sosial 

Penulisan kutipandalam bab telaah pustaka:


Kepuasan kerja dan lingkungan organisasi akan mempengaruhi
………. (Miller, 1986)
Menurut Miller (1986), kepuasan kerja dan lingkungan
kerja ………..

Penulisan dalam daftar pustaka:


Miller, G. (1986). Organizational climate and job satisfaction of
independent college faculty (Dissertation, University of Nebraska,
London, 1986). Dissertation abstract international. 47, Abstract No.
2047A

 Makalah yang diseminarkan

Penulisan kutipan dalam bab telaah pustaka:


Menurut Stogdill (1990, dalam Lilik, 2001), kepemimpinan
memiliki berbagai macam dimensi, antara lain………………………
Kepemimpinan memiliki berbagai macam dimensi, antara
lain………(Bass, and Stogdill, 1990, dalam Lilik, 2001)

Penulisan dalam daftar pustaka:


Lilik – Aslichati. (2001). Telaah buku Handsbook of Leadership
(Bass, & Stogdill, 1990). Makalah yang disajikan dalam Seminar
Rumpun Matakuliah Jurusan Ilmu Administrasi FISIP-UT. Jakarta:
Mei 2001
Aslichati, Lilik, (2001). Telaah buku Handsbook of Leadership
(Bass, & Stogdill, 1990). Makalah yang disajikan dalam Seminar
Rumpun Matakuliah Jurusan Ilmu Administrasi FISIP-UT. Jakarta:
Mei 2001

Keterangan: penulisan nama penulis lokal dapat ditulis menurut tata


penulisan penulis asing, tetapi dapat juga ditulis nama lengkapnya dengan
cara memberikan tanda penghubung, seperti contoh di atas.
 ISIP4216/MODUL 9 9.25

 Internet

Penulisan kutipan dalam bab telaah pustaka:


Hasil penelitian Kawasaki, dan Matt (1995) menunjukkan bahwa.....

Penulisan dalam daftar pustaka:


Kawasaki, J.L., and Matt, R.R. (1995). “Computer-administered
surveys in extension 33(June). E-journal on-line. Melalui
http:/www.joe.org/june33/95.html 06/17/00

Keterangan: 06/17/00 adalah waktu diambilnya rujukan tersebut dari


internet, yaitu 17 Juni 2000.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Anda sudah berlatih melaksanakan penelitian, dari mulai langkah 1


sampai dengan langkah 10. Sekarang susunlah laporan penelitian Anda.
Gunakan sistematika pelaporan sebagaimana Anda pelajari dalam uraian
materi di atas.

Petunjuk Jawaban Latihan

Pelajari dengan baik uraian materi kegiatan belajar 2 di atas!

R A NG KU M AN

Secara garis besar, sistematika laporan penelitian terdiri dari dua


bagian utama, yaitu bagian muka, dan bagian isi. Bagian muka meliputi
halaman judul, halaman pengesahan, abstrak, kata pengantar, daftar isi,
daftar tabel (jika ada), dan daftar gambar (jika ada). Bagian isi terdiri
dari:
9.26 Metode Penelitian Sosial 

BAB 1 PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
B. Perumusan Masalah
C. Tujuan Penelitian
D. Manfaat Penelitian

BAB II TELAAH KEPUSTAKAAN


Termasuk di dalam telaah kepustakaan adalah bagian tentang
perumusan hipotesis. Telaah kepustakaan ada yang
menuliskannya dengan Landasan Teori atau Dasar Teori.
Sedangkan perumusan hipotesis kadang-kadang disajikan
tersendiri.

BAB III METODOLOGI


A. Desain Penelitian
B. Populasi dan Sampel
C. Pengumpulan Data
D. Analisis Data

BAB IV HASIL atau TEMUAN

BAB V PEMBAHASAN, KESIMPULAN DAN SARAN

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN (jika ada)

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Penulisan abstrak harus menggunakan bahasa ....


A. sesuai dengan bahasa yang digunakan oleh peneliti
B. yang umum digunakan oleh lingkungan target pembaca
C. bahasa Inggris
D. bahasa Indonesia

2) Secara umum laporan penelitian terdiri dari ....


1. bagian isi
2. bagian muka
3. daftar pustaka
 ISIP4216/MODUL 9 9.27

3) Penulisan rujukan yang digunakan oleh peneliti ....


A. boleh ditulis menurut selera peneliti
B. ada kesepakatan umum yang harus ditaati
C. berbeda-beda tergantung disiplin ilmu
D. berbeda-beda tergantung negara asal peneliti

4) Hal yang dituliskan dalam bagian pembahasan adalah ....


1. uraian tentang mengapa bisa muncul hasil penelitian tertentu
2. pembahasan teoritik tentang kemungkinan penyebab munculnya
hasil penelitian tertentu
3. pembahasan tentang rekomendasi penelitian

5) Sebagai peneliti kita ....


A. harus melaporkan semua temuan yang diperoleh
B. harus melaporkan apa yang peneliti pandang perlu saja
C. boleh tidak melaporkan bagian-bagian yang dipandang peneliti
mengancam keamanan dirinya
D. harus melaporkan yang penting-penting saja, sementara yang
tidak penting tidak perlu dilaporkan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


menempuh Ujian Akhir Semester (UAS). Selamat! Jika masih di bawah
80%, Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian
yang belum dikuasai.
9.28 Metode Penelitian Sosial 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) B 1) C
2) D 2) A
3) C 3) B
4) D 4) A
5) D 5) A
 ISIP4216/MODUL 9 9.29

Daftar Pustaka

Mallo, Manase. 2003. Metode Penelitian Sosial. Jakarta: Pusat Penerbitan


Universitas Terbuka.

Suryabrata, Sumadi. 1998. Metode Penelitian. Jakarta: Raja Grafindo


Persada.

Kerlinger, Fred N. 1986. Foundations of Behavioral Research. New York:


CBS College Publishing.

Aria – Jalil. 1997. Metode Penelitian. Jakarta: Pusat Penerbitan Universitas


Terbuka.