Anda di halaman 1dari 4

TUGAS 2 ILMU ADMINISTRASI DESA

NAMA : SEPTI ASNI ANGGRAINI

NIK : 030674879

ADMINISTRASI NEGARA

1. Jelaskan bagaimana tata cara pengangkatan Perangkat desa ?


 Perangkat Desa diangkat oleh Kepala Desa dari warga Desa yang telah memenuhi persyaratan
umum dan khusus.
 Persyaratan Umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah sebagai berikut:
a. berpendidikan paling rendah sekolah menengah umum atau yang sederajat
b. berusia 20 (dua puluh) tahun sampai dengan 42 (empat puluh dua) tahun;
c. terdaftar sebagai penduduk desa dan bertempat tinggal di desa paling kurang 1 (satu) tahun
sebelum pendaftaran; dan
d. memenuhi kelengkapan persyaratan administrasi.
 Persyaratan Khusus sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah persyaratan yang bersifat
khusus dengan memperhatikan hak asal usul dan nilai sosial budaya masyarakat setempat dan
syarat lainnya.
 Persyaratan khusus sebagaimana dimaksud pada ayat (3) ditetapkan dalam Peraturan Daerah.

2. Pada UU Nomor 32 Tahun 2004 Upaya pemerintah dalam memberikan penghasilan kepada
Aparat desa sudah mulai nampak, sebutkan PP nomor berapa dan apa saja yang diatur
didalamnya. Jelaskan !

menandatangani Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2019 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan
Pemerintah Nomor 43 Tahun 2014 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014
tentang Desa.

Dalam PP ini, pemerintah mengubah Pasal 81 menjadi sebagai berikut:

1.Penghasilan tetap diberikan kepada Kepala Desa, Sekretaris Desa, dan Perangkat Desa lainnya
dianggarkan dalam APBDesa yang bersumber dari ADD (Anggaran Dana Desa).

2. Bupati/Wali kota menetapkan besaran penghasilan tetap Kepala Desa, Sekretaris Desa, dan Perangkat
Desa lainnya, dengan ketentuan: a. besaran penghasilan tetap Kepala Desa paling sedikit Rp2.426.640,00
setara 120% dari gaji pokok Pegawai Negeri Sipil golongan ruang II/a; b. besaran penghasilan tetap
Sekretaris Desa paling sedikit Rp2.224.420,00 setara 110% dari gaji pokok Pegawai Negeri Sipil golongan
ruang II/a; dan c. besaran penghasilan tetap Perangkat desa lainnya paling sedikit Rp2.022.200,00 setara
100% dari gaji pokok Pegawai Negeri Sipil golongan ruang II/a. Dalam hal ADD tidak mencukupi untuk
mendanai penghasilan tetap minimal Kepala Desa, Sekretaris Desa, dan Perangkat Desa lainnya
sebagaimana dimaksud dapat dipenuhi dari sumber lain dalam APBDesa selain Dana Desa,” bunyi Pasal
81 ayat (3) PP ini. Menurut Pasal 81A PP ini, penghasilan tetap Kepala Desa, Sekretaris Desa, dan Perangkat
Desa lainnya diberikan sejak Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku. Dalam hal Desa belum dapat
memenuhi ketentuan sebagaimana dimaksud, maka pembayaran penghasilan tetap Kepala Desa,
Sekretaris Desa, dan Perangkat Desa lainnya diberikan terhitung mulai bulan Januari 2020.

 PP nomor 72 tahun 2005 tentang desa. Yang menjelaskan:

1. Kepala desa dan perangkat desa diberikan penghasilan tetap setiap bulan atau tunjangan lainnya
sesuai dengan kemampuan keuangan desa.

Penjelasan: yang dimaksud dengan perangkat desa yang menerima penghasilan tetap dalam ketentuan
ini termasuk sekertaris desa yang berstatus pegawai negeri sipil

2. Penghasilan tetap atau tunjangan lainnya yang diterima kepala desa dan perangkat desa
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan setiap tahun dalam APBDesa

3. Penghasilan tetap sebagimana yang dimaksud pada ayat (2) paling sedikit sam dengan upah
minimum regional kabupaten atau kota.

 Pasal 81 Pp nomor 43 tahun2014, yang menjelaskan:

1. Penghasilan tetap kepala desa dan perangkat desa dianggarkan dalam APB Desa yang bersumber
dari ADD

2. Pengalokasian ADD untuk penghasilan tetap kepala desa dan perangkat desa menggunakan
perhitungan sebagai berikut:

a. ADD yang berjumlah kurang dari Rp. 500.000.000,00 digunakan maksimal 60%

b. ADD yang berjumlah Rp. 500.000.000,00 sampai dengan Rp. 700.000.000,00 digunakan
maksimal 50%

c. ADD dengan jumlah lebih dari Rp. 700.000.000,00 samapi dengan Rp. 900.000.000,00
digunakan maksimal 40%

d. ADD yang berjumlah dari Rp. 900.000.000,00 digunakan maksimal 30%.

3. Pengalokasian batas maksimal sebagaimana dimaksud pada ayat (2) ditetapkan dengan
mempertimbangkan efisiensi, jumlah perangkat, kompleksitas tugas pemerintahan dengan letak
geografis

4. Bupati/walikota menetapkan besaran penghasilan tetap:

a. Kepala desa

b. Sekertaris desa paling sedikit 70% dari penghasilan tetap kepala desa perbulan

c. Perangkat desa selain sekertaris desa paling sedikit 50% dari penghasilan tetap kepala desa
perbulan

5. Besaran penghasilan tetap kepala desa dan perangkat desa sebagaimanan dimaksud pada ayat
(4) ditetapkan peraturan bupati/ walikota.

 PP 47 tahun 2015, sehingga pasal 82 menejlaskan tentang:


a. Selain menerima penghasilan tetap sebagimana yang dimaksud pasal 81, kepala desa dan
perangkat desa menerima tunjangan dan penerimaan lain yang sah.

b. Tunjangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bersumber dari APBDesa dan besarannya
ditetapkankan dengan peraturan bupati/walikota.

c. Penerimaan lain yang sah sebagimana yang dimaksud pada ayat (1) dapat bersumber dari
APBDesa dan sumber lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundang – undangan.

 Terkait perubahan Pasal 81 itu, maka Pasal 100 PP tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-
Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa diubah menjadi:

1. Belanja Desa yang ditetapkan dalam APBDesa digunakan dengan ketentuan:

a. paling sedikit 70% dari jumlah anggaran belanja desa untuk mendanai: 1. Penyelenggaraan
pemerintahan desa termasuk belanja operasional pemerintahan desa, dan insentif Rukun Tetangga dan
Rukun Warga; 2. Pelaksanaan pembangunan desa; 3. Pembinaan kemasyarakatan desa; dan 4.
Pemberdayaan masyarakat desa.

b. paling banyak 30% dari jumlah anggaran belanja desa untuk mendanai: 1. Penghasilan tetap dan
tunjangan Kepala Desa, Sekretaris Desa, dan Perangkat Desa lainnya; dan 2. Tunjangan operasional
Badan Permusyawaratan Desa.

2. Penghasilan belanja desa sebagaimana dimaksud di luar pendapatan yang bersumber dari hasil
pengelolaan tanah bengkok atau sebutan lain.

PP ini menegaskan, hasil pengelolaan tanah bengkok atau sebutan lain dapat digunakan untuk
tambahan tunjangan Kepala Desa, Sekretaris Desa, dan Perangkat Desa lainnya selain penghasilan tetap
dan tunjangan Kepala Desa, Sekretaris Desa, dan Perangkat Desa lainnya sebagaimana dimaksud dalam
ketentuan di atas (Pasal 81).

3. Bagaimanakah seharusnya tata hubungan industrial antara perangkat desa dengan pemerintah
desa Jelaskan ?

Berdasarkan Undang-Undang No.32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah pasal 200 ayat 1 maka
dapat diketahui bahwa dalam penyelenggaraan pemerintahan Desa ada dua unsur pemerintahan penting
yang berperan di dalamnya, yaitu Pemerintah Desa dan Badan Permusyawaratan Desa. Pemerintah Desa
adalah kegiatan pemerintahan yang dilaksanakan oleh Pemerintah Desa dan Badan Permusyawaratan
Desa. Pemerintah Desa merupakan lembaga eksekutif Desa dan BPD sebagai lembaga legeslatif Desa.
Pemerintah Desa terdiri Kepala Desa dan Perangkat Desa. Perangkat Desa bertugas membantu kinerja
Kepala Desa dalam melaksanakan tugas-tugas dan fungsi-fungsi Pemerintah Desa. Perangkat Desa terdiri
dari Sekretaris Desa dan Perangkat Desa lainnya. Bersama Perangkat Desa, Kepala Desa sebagai . pimpinan
struktur Pemerintah Desa memiliki peranan yang signifikan dalam pengelolaan proses sosial dalam
masyarakat. Tugas utama yang harus diemban Pemerintah Desa adalah bagaimana menciptakan
kehidupan demokratik, memberikan pelayanan sosial yang baik sehingga membawa masyarakatnya pada
kehidupan yang sejahtera, rasa tentram, dan berkeadilan. Pemerintah Desa dituntut untuk lebih
memahami apa yang menjadi kebutuhan dari warganya yang terdiri dari berbagai lapisan. Artinya, bahwa
pemerintah dalam pemerintahannya dan dalam pembuatan kebijakan, dituntut untuk melibatkan seluruh
unsur masyarakat untuk mengetahui secara langsung sejauh mana, seperti apa kondisi dan apa yang
sesungguhnya menjadi kebutuhan masyarakatnya.

yelenggaraan kepemerintahan. Koordinasi antara Kepala Desa dan Badan Perwakilan Desa. Pertama,
hubungan dominasi artinya dalam melaksanakan hubungan tersebut pihak pertama menguasai pihak
kedua. kedua, hubungan sub koordinasi artinya dalam melaksanakan hubungan tersebut pihak kedua
menguasai pihak pertama, atau 3 pihak kedua dengan sengaja menempatkan diri tunduk pada kemauan
pihak pertama. Ketiga, hubungan kemitraan artinya pihak pertama dan kedua setingkat dimana mereka
bertumpu pada kepercayaan, kerjasama dan saling menghargai. Kepala Desa dalam melaksanakan tugas
pembangunan dan penyelenggaraan pelayanan kepada masyarakat harus benar-benar memperhatikan
hubungan kemitraan kerja dalam penyelenggaraan Pemerintahan Desa itu sendiri. Kemitraan dalam
penyelenggaraan Pemerintahan Desa disini berarti bahwa dalam melaksanakan tugas pembangunan
maupun pemberian pelayanan kepada masyarakat, semua aparatur Pemerintahan Desa, baik itu Kepala
Desa, Sekretaris Desa, dan Badan Perwakilan Desa harus benar-benar memahami kapasitas yang menjadi
kewenangan maupun tugasnya masing-masing. Sehingga dalam melaksanakan penyelenggaraan
Pemerintahan Desa semua aparatur pemerintah Desa dalam hubungannya dapat bersinergi dan bermitra
dengan baik dan tepat dalam meningkatkan penyelenggaraan Pemerintahan Desa yang profesional dan
akuntabel.

https://media.neliti.com/media/publications/31380-ID-koordinasi-antara-kepala-desa-dengan-badan-
pemusyawaratan-desa-di-desa-pulau-kom.pdf

Anda mungkin juga menyukai