Anda di halaman 1dari 81
VARICELLA PADA KEHAMILAN Pembimbing dr. Surya Adi Pramono, Sp.OG Disusun oleh : Aris Rahmanda (07120100091)
VARICELLA PADA KEHAMILAN Pembimbing dr. Surya Adi Pramono, Sp.OG Disusun oleh : Aris Rahmanda (07120100091)

VARICELLA PADA KEHAMILAN

Pembimbing

dr. Surya Adi Pramono, Sp.OG

PADA KEHAMILAN Pembimbing dr. Surya Adi Pramono, Sp.OG Disusun oleh : Aris Rahmanda (07120100091) KEPANITERAAN

Disusun oleh : Aris Rahmanda (07120100091)

KEPANITERAAN KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI 2015 ANGKATAN 160

KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
KLINIK OBSTETRI GINEKOLOGI RUMAH SAKIT PUSAT ANGKATAN DARAT GATOT SOEBROTO PERIODE 16 MARET - 25 MEI
Identitas Pasien  Nama  Umur  Tanggal Lahir  Jenis Kelamin  Alamat 

Identitas Pasien

Nama

Umur

Tanggal Lahir

Jenis Kelamin

Alamat

Pendidikan terakhir

Pekerjaan

Suku

Agama

Golongan darah

Tanggal masuk

: Ny. F : 20 tahun : 2 Agustus 1994 : Perempuan : Kwitang, Jakarta Pusat : SMK : Ibu Rumah Tangga : Jawa : Islam : O : 22 Maret 2015

Riwayat Penyakit Sekarang Autoanamnesis, pada Senin 23 Maret 2015 KELUHAN KELUHAN UTAMA UTAMA : :

Riwayat Penyakit Sekarang

Autoanamnesis, pada Senin 23 Maret 2015

KELUHANKELUHAN UTAMAUTAMA ::

• Demam sejak 3 hari SMRS

KELUHANKELUHAN TAMBAHAN:TAMBAHAN:

• Muncul lentingan berisi air di seluruh tubuh

Riwayat Penyakit Sekarang Pasien datang dengan keluhan demam sejak 3 hari SMRS.  Demam dirasakan

Riwayat Penyakit Sekarang

Pasien datang dengan keluhan demam sejak 3 hari SMRS. Demam dirasakan terus menerus sepanjang hari.Pasien menyangkal adanya menggigil. Pasien menyangkal adanya keluhan nyeri pada telinga, batuk & pilek, diare ataupun nyeri saat kencing. Pasien sudah mengonsumsi obat Paracetamol untuk demamnya.

Riwayat Penyakit Sekarang Keluhan lain yang dirasakan pasien adalah muncul lentingan-lentingan berisi air pada hari

Riwayat Penyakit Sekarang

Keluhan lain yang dirasakan pasien adalah muncul lentingan-lentingan berisi air pada hari pertama demam atau 3 hari SMRS. Lentingan-lentingan tersebut mulai muncul pada dada dan menyebar ke perut,wajah dan tangan serta kaki Lentingan-lentingan tersebut tidak terasa nyeri, namun gatal

yang tinggal serumah yang sama dan sudah minggu lalu , pasien
yang
tinggal
serumah
yang
sama
dan
sudah
minggu
lalu
,
pasien

keluarganya

tersebut

Riwayat Penyakit Sekarang

Anggota

keluarga

mempunyai

gejala

sembuh

sejak

1

menjelaskan

menderita Varicella.

anggota

Pasien

menyangkal

memiliki

Varicella sebelumnya.

riwayat

terkena

Riwayat berpergian keluar daerah disangkal.

Riwayat Penyakit Sekarang  Riwayat keputihan maupun nyeri pada perut bagian bawah disangkal.  Gerak

Riwayat Penyakit Sekarang

Riwayat keputihan maupun nyeri pada perut bagian bawah disangkal.

Gerak janin dirasakan aktif.

Pasien menyangkal memiliki penyakit Asma.

Pasien bukan perokok aktif maupun pasif.

Riwayat lahir mati dan kematian pada bayi baru lahir dalam silsilah keluarga disangkal.

Riwayat Penyakit Sekarang  Kehamilan ini merupakan kehamilan pertama (G1), usia kehamilan 36 minggu. 

Riwayat Penyakit Sekarang

Kehamilan ini merupakan kehamilan pertama (G1), usia kehamilan 36 minggu.

Pasien menyangkal adanya riwayat keguguran

Pasien rutin kontrol di Bidan untuk asuhan antenatal

Tidak memiliki riwayat mulas-mulas ataupun mual muntah berlebihan pada trimester awal

Riwayat darah tinggi maupun kencing manis selama kehamilan disangka

: 12 tahun : 5-7 hari : teratur, 30 hari : 3-4 kali ganti pembalut/hari

: 12 tahun : 5-7 hari : teratur, 30 hari : 3-4 kali ganti pembalut/hari : Tidak ada : 12 Juli 2014 : 19 April 2015

Riwayat Haid

Menarche

Lamanya haid

Siklus

Banyaknya

Nyeri haid

HPHT

Taksiran Persalinan

Riwayat Riwayat Pernikahan Pernikahan Pasien menikah satu kali, dengan usia pernikahan 1 tahun (2014). Rutin

RiwayatRiwayat PernikahanPernikahan

Pasien menikah satu kali, dengan usia pernikahan 1 tahun (2014). Rutin berhubungan 2-3 kali/minggu.

RiwayatRiwayat ObstetriObstetri

Kehamilan saat ini merupakan hamil pertama

Riwayat Penyakit Dahulu • Tuberkulosis paru • Hipertensi • Diabetes Mellitus • Asma • Allergi

Riwayat Penyakit Dahulu

• Tuberkulosis paru

• Hipertensi

• Diabetes Mellitus

• Asma

• Allergi

• Caries gigi

• Riwayat tumor

• Riwayat operasi

DISANGKAL

DISANGKAL
DISANGKAL

Riwayat Penyakit Keluarga

• Hipertensi

• Diabetes Mellitus

• Asma

• Allergi

• Penyakit keturunan lain

DISANGKAL Riwayat Penyakit Keluarga • Hipertensi • Diabetes Mellitus • Asma • Allergi • Penyakit keturunan
Catatan Selama Asuhan Antenatal Pasien rutin dengan Bidan praktek swasta di dekat tempat tinggal pasien.

Catatan Selama Asuhan Antenatal

Pasien rutin dengan Bidan praktek swasta di dekat tempat tinggal pasien.

Catatan Selama Asuhan Antenatal Pasien rutin dengan Bidan praktek swasta di dekat tempat tinggal pasien.
Pemeriksaan Fisik  Keadaan Umum  Kesadaran  Tanda – Tanda Vital : : Tampak

Pemeriksaan Fisik

Keadaan Umum

Kesadaran

Tanda – Tanda Vital :

: Tampak sakit sedang : Compos mentis

Tekanan Darah

Nadi

Pernafasan

Suhu

: 120 / 70 mmHg : 80 x / menit : 18 x / menit : 37,8 o C (per aksila)

: 59 kg
: 59 kg

Pemeriksaan Fisik

Data Antropometri Berat badan saat ini

Berat badan pra-hamil: 50 kg

Panjang badan IMT pra hamil

: 160 cm : 19,53 kg/m 2 Kesan normoweight (Asian Cut-off) : 23,04 kg/m 2 Kesan normoweight (Asian Cut-off)

IMT saat ini

Pemeriksaan Fisik  Kepala Normocephal  Mata : : Konjungtiva tidak anemis , Sklera tidak

Pemeriksaan Fisik

Kepala

Normocephal

Mata

:

:

Konjungtiva tidak anemis , Sklera tidak ikterik

THT

:

Septum tidak deviasi, sekret tidak ada, edema konka tidak ada (Hidung). Normotia, sekret tidak ada, serumen ada pada kedua liang telinga, liang telinga lapang (Telinga). Faring tidak hiperemis, tonsil T1-T1 (Tenggorokan)

Mulut

:

Tidak terdapat caries gigi

Leher

KGB tidak teraba, thyroid tidak teraba

:

tonsil T1-T1 (Tenggorokan)  Mulut : Tidak terdapat caries gigi  Leher KGB tidak teraba, thyroid
Thoraks Paru  Pergerakan paru simetris  Taktil vocal fremitus teraba simetris  Pada perkusi
Thoraks Paru  Pergerakan paru simetris  Taktil vocal fremitus teraba simetris  Pada perkusi

Thoraks

Paru

Pergerakan paru simetris

Taktil vocal fremitus teraba simetris

Pada perkusi didapatkan sonor

Suara nafas vesikuler , Rhonki / Wheezing tidak ada Jantung

Bunyi jantung I-II regular, murmur dan gallop tidak ada

Abdomen  Cembung, Bising Usus (+) normal Ekstremitas  Akral hangat, edema tidak ada, tidak
Abdomen  Cembung, Bising Usus (+) normal Ekstremitas  Akral hangat, edema tidak ada, tidak

Abdomen Cembung, Bising Usus (+) normal Ekstremitas

Akral hangat, edema tidak ada, tidak terdapat deformitas Dermatologis

papul-papul, vesikel-vesikel berwarna

Tampak

bening dengan

tubuh

dasar eritema, diskret di seluruh

Gambar : Papul-papul dan vesikel- vesikel pada abdomen Gambar : Vesikel-vesikel dengan dasar kemerahan pada

Gambar : Papul-papul dan vesikel- vesikel pada abdomen

Gambar : Vesikel-vesikel dengan dasar kemerahan pada tangan

Periksa luar :  Tinggi Fundus Uteri 32 cm (TBJ: 1828 gram)  Punggung di
Periksa luar :  Tinggi Fundus Uteri 32 cm (TBJ: 1828 gram)  Punggung di

Periksa luar :

Tinggi Fundus Uteri 32 cm (TBJ: 1828 gram)

Punggung di Kanan Ibu

Presentasi Kepala

DJJ 148 dpm

Vulva-urethra tenang

Perdarahan (-)

Inspekulo Periksa dalam Pelvimetri klinis

: Tidak dilakukan : Tidak dilakukan : Tidak dilakukan

tenang  Perdarahan (-) Inspekulo Periksa dalam Pelvimetri klinis : Tidak dilakukan : Tidak dilakukan :
USG Trimester 3 (22 Maret 2015)  Janin  Plasenta  Amnion  Gerak Janin

USG Trimester 3 (22 Maret 2015)

Janin

Plasenta

Amnion

Gerak Janin

Biometri Biparietal diameter Head circumference

: Tunggal, Presentasi kepala : di korpus belakang kanan, jauh dari OUI : Normal (Single Pocket 3) : Normal : Sesuai kehamilan 36 minggu : 92.4mm : 32.3mm

Abdominal circumference

Femur diaphysis length EFW

: 309mm : 67.8mm : 2598 gram

kehamilan 36 minggu : 92.4mm : 32.3mm Abdominal circumference Femur diaphysis length EFW : 309mm :
USG Trimester 3 (22 Maret 2015)  Jantung  Anomali : Tidak tampak anomali mayor

USG Trimester 3 (22 Maret 2015)

Jantung

Anomali : Tidak tampak anomali mayor

: HR 158 dpm

Lain-lain : Tidak tampak gambaran tali pusat di leher

Penilaian : janin presentasi kepala tunggal hidup, biometri sesuai kehamilan 36 minggu, ketuban cukup

pusat di leher  Penilaian : janin presentasi kepala tunggal hidup, biometri sesuai kehamilan 36 minggu,
Cardiotocography (24 Maret 2015)  Pemeriksaan dalam : Pembukaan cervix 2cm, pendataran cervix 50%, ketuban

Cardiotocography (24 Maret 2015)

Pemeriksaan dalam :

Pembukaan cervix 2cm, pendataran cervix 50%, ketuban positif,

teraba kepala, ubun-ubun kecil posisi di depan,penurunan Hodge I-

II

:

Diagnosis Ibu

G1 Hamil 36 minggu dengan Persalinan Kala 1 laten dan Varicella

Diagnosis Janin

Janin tunggal hidup presentasi kepala

Interpretasi CTG:

:

Pola denyut jantung janin normal, frekuensi 135 dpm, variabilitas minimal (1-5dpm), ada akselerasi, tidak ada deselrasi. Kontraksi terdapat his, frekuensi 1-2x dalam 10 menit, kekuatan 80 mmHg , lamanya 1 menit.Gerak janin 5 kali dalam 20 menit

Resume Ny.F,20 tahun G1P0A0 hamil 36 minggu datang dengan keluhan demam sejak 3 hari SMRS

Resume

Ny.F,20 tahun G1P0A0 hamil 36 minggu datang dengan keluhan demam sejak 3 hari SMRS disertai dengan vesikel-vesikel yang muncul bersamaan dengan demam.Demam pasien dirasakan terus menerus sepanjang hari.Vesikel-vesikel muncul berawal dari dada dan menyebar ke bagian tubuh lainya.Vesikel berisi air, gatal dan tidak terasa nyeri.Anggota keluarga yang tinggal serumah mempunyai riwayat 1 minggu yang lalu menderita Varicella.

Resume  Riwayat Obstetri, didapatkan pasien hamil anak pertama dan tidak pernah mengalami keguguran sebelumnya.

Resume

Riwayat Obstetri, didapatkan pasien hamil anak pertama dan tidak pernah mengalami keguguran sebelumnya. ANC rutin kontrol ke Bidan dekat tempat tinggal pasien. Pemeriksaan Fisik, didapatkan pasien keadaan umum tampak sakit sedang,BMI 23.04 kg/m 2 (normoweight).Hemodinamik stabil, status generalis didapatkan Tampak papul-papul, vesikel-vesikel berwarna bening dengan dasar eritema, diskret di seluruh tubuh

Resume  Pemeriksaan Obstetri, dari pemeriksaan luar Tinggi Fundus Uteri 32 cm, kepala janin di

Resume

Pemeriksaan Obstetri, dari pemeriksaan luar Tinggi Fundus Uteri 32 cm, kepala janin di Kanan Ibu, Presentasi Punggung, DJJ 148 dpm, Vulva-urethra tenang, Perdarahan tidak ada. Inspekulo didapatkan portio licin, livid, ostium uteri tertutup. Pemeriksaan Penunjang USG janin presentasi punggung tunggal hidup, biometri sesuai kehamilan 36 minggu, ketuban cukup. CTG kategori I, hematologi rutin didapatkan dalam batas normal.

Diagnosis Kerja IBU  G1P0A0 hamil 36 minggu dengan Varicella JANIN  Janin Tunggal Hidup

Diagnosis Kerja

IBU G1P0A0 hamil 36 minggu dengan Varicella JANIN Janin Tunggal Hidup Presentasi Kepala

Diagnosis Kerja IBU  G1P0A0 hamil 36 minggu dengan Varicella JANIN  Janin Tunggal Hidup Presentasi
Penatalaksanaan  Rencana Diagnostik USG Konfirmasi Fetomaternal untuk mengetahui kelainan kongenital  Rencana

Penatalaksanaan

Rencana Diagnostik USG Konfirmasi Fetomaternal untuk mengetahui kelainan kongenital

Rencana Terapi Non-medikamentosa

1. Tirah baring

2. Observasi TTV, DJJ, kontraksi, gerak janin

3. Diet lunak 1800 kalori dibagi dalam 3x makan utama dan 2x selingan

90 gram protein

50 gram lemak

247,5 gram karbohidrat

Penatalaksanaan Medikamentosa 1. IVD NaCl 500cc/8 Jam 2. Antiviral : Acyclovir 4x800mg P.O 3. Antihistamine

Penatalaksanaan

Medikamentosa

1. IVD NaCl 500cc/8 Jam

2. Antiviral : Acyclovir 4x800mg P.O

3. Antihistamine : Loratadine 1x10mg P.O

4. Antipiretik : Paracetamol 3x500mg P.O

Rencana Edukasi Penjelasan kepada pasien dan keluarga mengenai kondisi pasien saat ini dan rencana tatalaksana.Pasien dan keluarga pasien juga dijelaskan untuk menjaga kebersihan diri

Prognosis IBU  Quo Vitam  Quo Functionam : Dubia ad Bonam : Dubia ad

Prognosis

IBU Quo Vitam

Quo Functionam : Dubia ad Bonam

: Dubia ad Bonam

Quo Sanationam : Dubia ad Bonam JANIN

: Dubia ad Bonam

Quo Functionam : Dubia ad Bonam Quo Sanationam : Dubia ad Bonam

Quo Vitam

Bonam JANIN : Dubia ad Bonam  Quo Functionam : Dubia ad Bonam  Quo Sanationam
Status Bayi  Berat badan Ibu : 59kg  Tinggi badan Ibu : 160 cm

Status Bayi

Berat badan Ibu : 59kg

Tinggi badan Ibu : 160 cm

Umur kehamilan : 36 Minggu

Kehamilan

Partus

Komplikasi

Air ketuban

Suhu Ibu

: Tunggal : 24 /3/15, 22.00WIB, Spontan : Tidak ada :Volume normal, warna hijau encer : 36C

: Tidak ada : Normal : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada :

: Tidak ada : Normal : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : 2.400 gram : 48 cm : laki-laki : 31cm : 30cm : 31cm : 8/9 : 36 (36 minggu)

Status Bayi

Tanda-tanda fetal distress

DJJ

Meconeum

Lilitan tali pusat

Prolaps tali pusat

Berat badan lahir

Panjang badan

Jenis kelamin

Lingkar kepala

Lingkar dada

Lingkar perut

APGAR

Ballard Score

Status Bayi Pemeriksaan Fisik ( Pada tanggal 25/3/2015)  Pemeriksaan Umum 1. Tanda Vital 2.

Status Bayi

Pemeriksaan Fisik ( Pada tanggal 25/3/2015) Pemeriksaan Umum

1.Tanda Vital 2.Tekanan darah 3.Laju nadi 4.Laju pernapasan

5.Suhu

Berat sekarang : 2.400 gram Status Generalis : dalam batas normal, tidak ada kelainan Diagnosis :

: 80/45 mmHg : 143 x/menit, teratur : 45 x/menit, teratur : 36,6 0 C (Axila)

Neonatus kurang bulan, sesuai masa kehamilan

Pembahasan Cara penularan  Pada pasien ini,pasien tertular VZV oleh anggota keluargnya yang terkena Varicella

Pembahasan

Cara penularan Pada pasien ini,pasien tertular VZV oleh anggota keluargnya yang terkena Varicella VZV ditularkan secara kontak langsung dari individu yang terinfeksi melalui droplet udara Pasien ini menjelaskan bahwa ia tidak pernah menderita varicella sebelumnya ataupun melakukan vaksinasi Masa inkubasi dari VZV adalah 10-21 hari, dan pada wanita yang belum memiliki imunitas mempunyai 60-95% terinfeksi setelah terpapar virus ini.

Pembahasan  Terdapat 2 fase pada penyakit Varicella, yaitu fase viremia primer dan sekunder.Fase viremia

Pembahasan

Terdapat 2 fase pada penyakit Varicella, yaitu fase viremia primer dan sekunder.Fase viremia primer dimulai pada 4-6 hari setelah infeksi, virus menyebar ke hepar dan ke RES tempat virus bereplikasi. Fase viremia sekunder, 10-21 hari setelah infeksi, virus menyebar ke mukosa nasofaringeal dan kulit yang menimbulkan gejala klinis dan pada fase ini dapat terjadi pula transmisi transplasental.

Pembahasan

Pembahasan

Pembahasan
Pembahasan  Dalam mendiagnosis infeksi VZV pada maternal biasanya dilakukan secara klinis  Berdasarkan teori

Pembahasan

Dalam mendiagnosis infeksi VZV pada maternal biasanya dilakukan secara klinis

Berdasarkan teori virus Varicella dapat di isolasi dan dilakukan apusan Tzanck, kultur jaringan atau pengecekan antibodi

Pemeriksaan atau evaluasi USG dilakukan setidaknya 5 minggu setelah infeksi pada ibu terjadi untuk menyingkirkan terjadinya abnormalitas pada janin, walaupun sensitifitasnya rendah

Diagnosis klinis pada pasien ini dibuat berdasarkan klinis, baik dari anamnesis dan pemeriksaan fisik

Pembahasan  Dari anamnesis, pasien didahului oleh gejala demam atau flu-like syndrome dan diikuti oleh

Pembahasan

Dari anamnesis, pasien didahului oleh gejala demam atau flu-like syndrome dan diikuti oleh munculnya vesikel, diperkuat dengan riwayat keluarga yang menderita keluhan yang sama.

Pemeriksaan fisik juga menunjukan adanya vesikel- vesikel berisi cairan bening serta pustule yang muncul pada seluruh tubuh pasien.

fisik juga menunjukan adanya vesikel- vesikel berisi cairan bening serta pustule yang muncul pada seluruh tubuh
Pembahasan  Infeksi VZV biasanya didahului oleh gejala seperti flu selama 1-2 hari dan diikuti

Pembahasan

Infeksi VZV biasanya didahului oleh gejala seperti flu selama 1-2 hari dan diikuti munculnya vesikel yang gatal dan menjadi krusta pada 3 -7 hari Pasien memiliki gejala demam sejak 3 hari SMRS dan pada hari pertama demam, mulai muncul vesikel-vesikel dari dada dan menyebar ke tempat lain.

demam sejak 3 hari SMRS dan pada hari pertama demam, mulai muncul vesikel-vesikel dari dada dan
infeksi VZV biasanya
infeksi
VZV
biasanya

Pembahasan

Pengaruh Varicella terhadap Kehamilan

Mortalitas

akibat

diakibatkan oleh pneumonia varicella yang biasanya akan menjadi parah pada infeksi yang terjadi pada usia dewasa dan pada saat hamil.

Diantara 5-20% pasien ibu hamil yang terinfeksi

akan terjadi penumonitis

Gejala dari penumonia biasanya muncul pada 3

atau 5 hari dari awitan penyakit dengan karakteristik demam, takipnea, batuk kering dan sesak nafas serta nyeri pleuritik.

Pembahasan  Pada pasien ini, yaitu pada perawatan hari ke 3, atau hari 6 dari

Pembahasan

Pada pasien ini, yaitu pada perawatan hari ke 3, atau hari 6 dari munculnya ruam dan demam tidak terdapat adanya tanda-tanda pneumonitis. Berdasarkan anamnesis,pemeriksaan fisik dan pemantauan perkembangan kondisi pasien, pasien menyangkal adanya sesak ataupun batuk kering serta nyeri saat bernafas

dan pemantauan perkembangan kondisi pasien, pasien menyangkal adanya sesak ataupun batuk kering serta nyeri saat bernafas
Pembahasan  Kehamilan ini merupakan kehamilan yang pertama (Gravida 1; Partus 0; Abortus 0), usia

Pembahasan

Kehamilan ini merupakan kehamilan yang pertama (Gravida 1; Partus 0; Abortus 0), usia kehamilan 36 minggu

Usia kehamilan ini dihitung dari Hari Pertama Haid Terakhir (HPHT) pasien yaitu 12 Juli 2014

Resiko tertinggi untuk terjadinya kelainan kongenital terjadi diantara 13 dan 20 minggu

pasien yaitu 12 Juli 2014  Resiko tertinggi untuk terjadinya kelainan kongenital terjadi diantara 13 dan
Pembahasan  Kehamilan ini merupakan kehamilan yang pertama (Gravida 1; Partus 0; Abortus 0), usia

Pembahasan

Kehamilan ini merupakan kehamilan yang pertama (Gravida 1; Partus 0; Abortus 0), usia kehamilan 36 minggu

Usia kehamilan ini dihitung dari Hari Pertama Haid Terakhir (HPHT) pasien yaitu 12 Juli 2014

Resiko tertinggi untuk terjadinya kelainan kongenital terjadi diantara 13 dan 20 minggu

pasien yaitu 12 Juli 2014  Resiko tertinggi untuk terjadinya kelainan kongenital terjadi diantara 13 dan
Pembahasan Pengaruh Varicella terhadap Janin  Pasien melahirkan bayi laki-laki dengan BB 2.400gram, PB 48cm
Pembahasan
Pengaruh Varicella terhadap Janin
 Pasien melahirkan bayi laki-laki dengan BB 2.400gram, PB 48cm
APGAR 8/9, Ballard Score 36 pada tanggal 24 Maret 2015
 Kelainan
kongenital
yang
dapat
terjadi
adalah
congenital

varicella syndrome CVS diperkirakan terjadi sekitar 12% dari ibu yang terinfeksi pada trimester kedua Resiko tertinggi terinfeksi pada 13-20 minggu Diketahui hanya 2% fetus dengan ibu terinfeksi varicella yang menjadi VZV embriopati pada usia >20minggu kehamilan

Pembahasan Pengaruh Varicella terhadap Janin  Gejala seperti chorioretinitis, microphthalmia , atrofi korteks serebri

Pembahasan

Pengaruh Varicella terhadap Janin Gejala seperti chorioretinitis, microphthalmia , atrofi korteks serebri ataupun gangguan neruologi lainya seperti microcephal dan retardasi mental dapat terjadi sekitar 48-62%, gangguan pertumbuhan janin, hydronefrosis , hypoplasia anggota gerak (46-72%) dan lesi kulit sikatriks (70%). Pada bayi pasien ini, tidak ditemukan adanya tanda-tanda adanya CVS

gerak (46-72%) dan lesi kulit sikatriks (70%).  Pada bayi pasien ini, tidak ditemukan adanya tanda-tanda
Gambar : Atrofi dari ekstremitas inferior dengan defek pada tulang dan jaringan parut pada fetus
Gambar : Atrofi dari ekstremitas
inferior dengan defek pada tulang
dan jaringan parut pada fetus
yang terinfesi VZV pada trimester
awal kehamilan

Pembahasan

Gambar : Congenital Varicella Syndrome,kelainan pada kulit
Gambar
:
Congenital
Varicella Syndrome,kelainan
pada kulit
Pembahasan Pengaruh kehamilan terhadap Varicella  Terdapat hipotesis sebagai berikut : 1. Faktor hormonal

Pembahasan

Pengaruh kehamilan terhadap Varicella Terdapat hipotesis sebagai berikut :

1.Faktor hormonal mempengaruhi keseimbangan Th1-Th2, makrofag yang ada pada permukaan maternal-fetal dan secara dominan menstimulasi sitokin yang distimuasi Th2,membuat dominasi imunitas humoral selama kehamilan 2.Fenomena ini dikenal dengan Th1-Th2 shift of pregnancy 3.Perubahan dominasi dari Th1-Th2 dapat mempengaruhi imun sistem maternal secara sistemik

Pembahasan Pengaruh kehamilan terhadap Varicella  Rheumatoid arthritis, didominasi oleh autoimun yang di mediasi oleh

Pembahasan

Pengaruh kehamilan terhadap Varicella Rheumatoid arthritis, didominasi oleh autoimun yang di mediasi oleh sel,begitu pula pada pasien dengan multiple sclerosis akan mengalami eksaserbasi yang sedikit selama hamil, namun akan memburuk kembali pada periode post- partum. Supresi sistemik dari imunitas seluler dapat berkontribusi pada peningkatan kerentanan terhadap patogen intraselular, termasuk virus, bakteri dan parasit Wanita hamil dapat lebih rentan terkenda dan dapat memiliki gejala yang lebih berat pada beberapa infeksi seperti malaria dan campak Infeksi varicella dan influenza biasnaya ditemukan gejala klinis yang lebih berat

Pengaruh Kehamilan terhadap Varisela  Risiko Risiko pada pada kehamilan kehamilan : : › KomplikasiKomplikasi

Pengaruh Kehamilan terhadap Varisela

RisikoRisiko padapada kehamilankehamilan ::

KomplikasiKomplikasi terberatterberat  PneumoniaPneumonia variselavarisela

TimbulnyaTimbulnya lesilesi hemorragikhemorragik

AdanyaAdanya lesilesi padapada mukosamukosa mulut.mulut.

MudahMudah dehidrasidehidrasi dandan kurangkurang nutrisinutrisi

EEncephalitisncephalitis  komplikasikomplikasi jarangjarang,, mortalitasmortalitas 5-10%5-10%

57

Pengaruh Kehamilan terhadap Varisela  Pneumonia Varisela › Klinis ~ pneumonia secara umum › merupakan

Pengaruh Kehamilan terhadap Varisela

Pneumonia Varisela

Klinis ~ pneumonia secara umum

merupakan kegawatdaruratan medis

mengenai 17% dari ibu hamil dengan varisela.

Tingginya Mortalitas ibu hamil 20-40% VS wanita tidak hamil (12%).

Makin aterm, makin berisiko

+ 40% memerlukan bantuan pernapasan mekanik.

58

Manajemen Varisela dalam Kehamilan 59

Manajemen Varisela dalam Kehamilan

Manajemen Varisela dalam Kehamilan 59

59

Profilaksis Profilaksis Varisela Varisela dalam dalam Kehamilan Kehamilan  IdealnyaIdealnya sebelumsebelum

ProfilaksisProfilaksis VariselaVarisela dalamdalam KehamilanKehamilan

IdealnyaIdealnya sebelumsebelum hamilhamil sudahsudah imunimun  VaksinVaksin CacarCacar  TidakTidak disarankandisarankan padapada ibuibu hamilhamil atauatau yangyang akanakan hamilhamil padapada beberapabeberapa bulanbulan kedepankedepan

IndikasiIndikasi Profilaksis:Profilaksis:

JikaJika ibuibu hamilhamil tidaktidak imunimun terhadapterhadap VZVVZV dandan terpaparterpapar secarasecara signifikan,signifikan,

AgenAgen ProfilaksisProfilaksis

Varicella-ZosterVaricella-Zoster ImmunoglobulinImmunoglobulin (VZIG)(VZIG)

ProfilaksisProfilaksis AntivirusAntivirus

60

Profilaksis Varicella-Zoster Immunoglobulin  Mencegah infeksi & mengurangi morbiditas maternal.  Bila sudah

Profilaksis Varicella-Zoster Immunoglobulin

Mencegah infeksi & mengurangi morbiditas maternal.

Bila sudah timbul gejala klinis VZIG tidak efektif

Pemberian VZIG :

Idealnya < 96 jam, dianggap efektif ~10 hari pasca paparan.

50% tetap timbul gejala klinis namun lebih ringan.

waktu paruh +3 minggu

Pemberian secara IM dan dengan dosis satu vial per 10kgBB dengan maksimal 5 vial dalam sekali pemberian

61

Profilaksis Antivirus  ApabilaApabila VZIGVZIG tidaktidak tersedia,tersedia, diberikandiberikan :: Asiklovir

Profilaksis Antivirus

ApabilaApabila VZIGVZIG tidaktidak tersedia,tersedia, diberikandiberikan ::

AsiklovirAsiklovir ((2020 mg/kg/dosismg/kg/dosis atauatau 800mg800mg oraloral 55 kalikali seharisehari ~~ 77 hari),hari), atauatau

ValasiklovirValasiklovir (1000mg(1000mg oraloral 33 kalikali seharisehari ~~ 77 hari).hari).

AsiklovirAsiklovir yangyang diberikandiberikan <10<10 harihari sejaksejak paparanpaparan pertamapertama  perlindunganperlindungan ~~ 84%84% dandan meringankanmeringankan gejalagejala klinis.klinis.

62

Indikator Perawatan di RS  Indikator Indikator Absolut Absolut : : - GejalaGejala PernapasanPernapasan -

Indikator Perawatan di RS

IndikatorIndikator AbsolutAbsolut ::

- GejalaGejala PernapasanPernapasan

- GejalaGejala neurologisneurologis ((sakitsakit kepalakepala hebat,hebat, fotofobia)fotofobia)

- RuamRuam atauatau lesilesi yangyang berdarah,berdarah, ruamruam padapada mukosamukosa

- PenurunanPenurunan dayadaya tahantahan tubuhtubuh yangyang signifikansignifikan

FaktorFaktor lainnyalainnya ::

- KehamilanKehamilan hampirhampir atermaterm (>20(>20 minggu),minggu), ROBROB

- Perokok,Perokok, PenyakitPenyakit paruparu kroniskronis

- KeadaanKeadaan sosialsosial ekonomiekonomi rendah,rendah, KurangnyaKurangnya fasilitasfasilitas kesehatankesehatan yangyang mudahmudah dicapai.dicapai.

63

Pembahasan  Rencana penatalaksanaan dibagi menjadi 3 : Diagnostik , terapi dan edukasi  Rencana

Pembahasan

Rencana penatalaksanaan dibagi menjadi 3 : Diagnostik , terapi dan edukasi

Rencana diagnostik adalah dengan melakukan USG konfirmasi dan dikonsulkan ke bagian Fetomaternal

Terapi yang diberikan pada pasien ini bersifat supportif dan bertujuan untuk mencegah terjadinya komplikasi.Terapi yang diberikan diantaranya adalah antipiretik (Paracetamol), Antiviral (Acyclovir) dan Antihistamine (Loratadine).

yang diberikan diantaranya adalah antipiretik (Paracetamol), Antiviral (Acyclovir) dan Antihistamine (Loratadine).
Terapi Medikamentosa  Pemberian antivirusantivirus › menurunkanmenurunkan produksiproduksi virus,virus, ›

Terapi Medikamentosa

Pemberian antivirusantivirus

menurunkanmenurunkan produksiproduksi virus,virus,

mempercepatmempercepat penyembuhanpenyembuhan lesilesi kulit,kulit,

mengurangimengurangi durasidurasi dandan keparahankeparahan penyakitnya.penyakitnya.

EfektifEfektif bilabila diberikandiberikan << 7272 jamjam sejaksejak timbulnyatimbulnya ruamruam

AntivirusAntivirus terpilihterpilih  AsiklovirAsiklovir

FamsiklovirFamsiklovir dandan valasiklovir,valasiklovir, tidaktidak lebihlebih baikbaik daridari asiklovir.asiklovir.

AgenAgen antivirusantivirus topikaltopikal tidaktidak bermanfaatbermanfaat

65

Terapi Terapi Medikamentosa Medikamentosa  Asiklovir Asiklovir : : › sintetiksintetik nucleosidenucleoside

TerapiTerapi MedikamentosaMedikamentosa

AsiklovirAsiklovir ::

sintetiksintetik nucleosidenucleoside analoganalog daridari guanineguanine

menghambat enzim polimerase DNA replikasi VZV ↓

melewatimelewati plasentaplasenta barrier,barrier, kategorikategori BB ((FDA)FDA)

asiklovirasiklovir oraloral 2020 mg/kg/dosismg/kg/dosis diberikandiberikan 55 kali/harikali/hari selamaselama 55-7-7 harihari

((makmakss 800800 mgmg perper oraloral 55 kali/harikali/hari selamaselama 5-75-7 hari)hari)

komplikasikomplikasi beratberat  asiklovirasiklovir intravenaintravena :: 10-1510-15 mg/Kgmg/Kg setiapsetiap 88 jamjam selamaselama 77 hinggahingga 1010 hari.hari.

intravena intravena :: 10-1510-15 mg/Kgmg/Kg setiapsetiap 88 jamjam selamaselama 77 hinggahingga 1010 hari.hari. 66
intravena intravena :: 10-1510-15 mg/Kgmg/Kg setiapsetiap 88 jamjam selamaselama 77 hinggahingga 1010 hari.hari. 66
intravena intravena :: 10-1510-15 mg/Kgmg/Kg setiapsetiap 88 jamjam selamaselama 77 hinggahingga 1010 hari.hari. 66

66

Terapi Medikamentosa  Simptomatik › Demam  parasetamol (kategori B) › Pruritus  terapi topical,

Terapi Medikamentosa

Simptomatik

Demam parasetamol (kategori B)

Pruritus terapi topical,

misalnya talk, Calamine lotion

dapat diberikan antihistamin sistemik meminimalkan garukan dan resiko infeksi sekunder.

67

Acyclovir 800mg dengan 4 kali Pembahasan Terapi medikamentosa  Acyclovir P.O selama 5-7 hari 

Acyclovir

800mg

dengan

4

kali

Pembahasan

Terapi medikamentosa

Acyclovir

P.O selama 5-7 hari Acyclovir adalah obat dengan kategori B dalam kehamilan.Acyclovir bekerja dengan menghambat replikasi virus VZV.

Pada

500mg/m 2 atau 10-15 mg/kgBB setiap 8 jam atau 4x800mg

kasus

ini,

pasien

diberikan

pemberian dalam sehari

Pemberian

mengurangi keluhan demam yang dirasakan pasien, Obat ini dengan kategori B untuk kehamilan Paracetamol diberikan dengan dosis 500mg dalam 3 kali pemberian dalam sehari.

antipiretik

dengan

Paracetamol

bertujuan

untuk

Pembahasan Terapi medikamentosa  Pemberian obat golongan antihistamine yaitu loratadine  Bertujuan untuk

Pembahasan

Terapi medikamentosa Pemberian obat golongan antihistamine yaitu loratadine Bertujuan untuk mengurangi gatal yang diasakan pasien. Obat tersebut dengan kategori B dan diberikan 10 mg dengan satu kali pemberian Terapi non-medikamentosa

Isolasi,Isolasi, IstirahatIstirahat cukup,cukup,

AsupanAsupan cairancairan adekuatadekuat

DietDiet lunaklunak

KebersihanKebersihan diridiri // lesilesi dijagadijaga  mencegahmencegah infeksiinfeksi sekunder.sekunder.

MandiMandi dgndgn airair dingindingin lebihlebih seringsering dengandengan sabunsabun  bersih,bersih, mengurangimengurangi rasarasa gatal.gatal.

Pembahasan  Pasien ini diberikan terapi berupa diet lunak 1800 kalori, yang terdiri dari 90

Pembahasan

Pasien ini diberikan terapi berupa diet lunak 1800 kalori, yang terdiri dari 90 gram protein, 50 gram lemak, dan 247,5 gram karbohidrat

Pemberian 1800 kalori tersebut dibagi dalam persentase 55% karbohidrat (1 kal = 4,1 gram karbohidrat), 20% protein (1 kal = 4,1 gram protein), dan 25% lemak (1 kal = 9,3 gram lemak).

(1 kal = 4,1 gram karbohidrat), 20% protein (1 kal = 4,1 gram protein), dan 25%
Tinjauan Pustaka 1. Cuningham, F.G., et al 2014 Williams Obstetrics, 24rd Edition,. The McGraw-Hill. USA

Tinjauan Pustaka

1. Cuningham, F.G., et al

2014

Williams

Obstetrics, 24rd Edition,.The McGraw-Hill. USA :

2. Keman, K. Fisiologi dan Mekanisme Persalinan Normal. Dalam: Prawirohardjo, S. Ilmu Kebidanan Edisi ke IV. PT Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo, Jakarta: 2010, pp 296-314.

3. Institute of Medicine (2013).Weight Gain During Pregnancy: Reexamining the Guidelines, Available at: http://iom.edu (Accessed: 9 April 2015)

4. Straus S, Oxman M, Schmader K. Varicella and Herpes Zoster. Wolff K, Goldsmith LA, Katz SI, Gilchrest BA, Paller AS, Leffell DJ. Fitzpatrick’s Dermatology In General Medicine. 7 th Ed. McGraw-Hill: New York; 2008, p.1885-95.

5. Daskalaki I, Viner KM, Perella D, Newbern EC, Johnson CC, Watson BM. Knowledge, attitude and practices for diagnosis breakthrough varicella in the outpatient setting. Public Health Reports. 2012;127:585-90.

Tinjauan Pustaka 7. Alon Shrim, et al. Management of Varicella Infection (Chickenpox) in Pregnancy. Canada

Tinjauan Pustaka

7. Alon Shrim, et al.Management of Varicella Infection (Chickenpox) in Pregnancy.Canada : 2012

8. Ronald F Lamont, et al. Varicella-zoster virus (chickenpox) infection in pregnancy.USA : 2011.

9. Asano Y, Yoshikawa T, Suga S, et al. Postexposure prophylaxis of varicella in family contact by oral acyclovir. Pediatrics 1993:92:219-2

10. Center of Disease Control.Prevention of Varicella, Recommendations of the Advisory Commite on Immunization Practices .Available at :

11. Center of Disease Control.Emerging Infection and Pregnancy .Available at :

http://wwwnc.cdc.gov/eid/article/12/11/pdfs/06-0152.pdf (Accessed : 9 April

2015)

Followup

Followup
Followup
Followup

Followup

Followup
Followup

Followup

Followup
Followup

Followup

Followup
Followup

Followup

Followup
Followup

Followup

Followup
Followup

Followup

Followup
Followup

Followup

Followup