Anda di halaman 1dari 7

1.

Jelaskan cara kerja analisis sistem dari David Easton dengan menggunakan studi kasus
penghapusan subsidi BBM!

Dalam skema sistem politiknya, David Easton menyebutkan input sebagai salah satu komponen
dalam sistem kerjanya. Input ini terbagi menjadi dua macam, yaitu: (1) Input tuntutan, dan (2)
Input dukungan. Mengenai input tuntutan Profesor Easton menyebutkan bahwa ada alasan
mengapa suatu sistem politik terbentuk dalam suatu masyarakat-yaitu, mengapa orang melibatkan
diri dalam kegiatan politik – adalah adanya tuntutan-tuntutan dari orang-orang atau kelompok-
kelompok dalam masyarakat tersebut yang tidak semuanya dapat dipenuhi dengan memuaskan.
Menurutnya ada satu fakta yang mendominasi kehidupan politik semua masyarakat: yaitu
kelangkaan akan sebagian besar hal-hal atau benda-benda yang bernilai tinggi. Tuntutan-tuntutan
oleh masyarakat ini bisa memengaruhi pemerintah dalam menghasilkan output.

Sistem politik Easton ini akan bekerja dengan mengandalkan dua input, yaitu tuntutan dan
dukungan. Jika kedua input itu sudah ada, maka sistem akan berjalan sesuai skema dan akhirnya
menghasilkan output. Output ini berupa keputusan dari pemerintah atau biasa disebut kebijakan.

Input tuntutan yang akan tedapat di dalam kasus ini adalah tuntutan untuk tidak menaikan harga
BBM yang disampaikan hampir seluruh lapisan masyarakat terhadap rencana kenaikan harga
BBM. Tentu sangat jelas mengapa banyak masyarakat yang menolak kenaikan harga BBM. Yang
menjadi penyebab utama adalah efek domino yang akan ditimbulkan oleh kenaikan harga BBM.
Jika harga BBM naik, maka harga akan segala kebutuhan pokok pun akan naik pula. Hal ini tidak
dibarengi dengan daya beli masyarakat yang baik. Masih banyak rakyat Indonesia yang daya
belinya rendah. Sehingga untuk menjaga keberlangsungan hidupnya mereka mau tidak mau akan
menolak rencana kenaikan harga BBM tersebut.

Lalu input dukungan yang akan terjadi jika rencana kenaikan harga BBM digulirkan misalnya
sikap DPR yang mendukung aspirasi masyarakat dalam menolak kenaikan harga BBM tersebut.
Maka, berdasarkan input yang ada pemerintah akan membuat keputusan berupa output misalnya
tidak jadi menaikan harga BBM.

Tetapi sebenarnya input dari pengaplikasian sistem politik tersebut merupakan wujud dari lanjutan
suatu sistem politik sebelumnya. Rencana pemerintah menaikan harga BBM merupakan output
yang dikarenakan oleh adanya input tuntutan berupa tingginya harga minyak dunia dan dukungan
agar subsidi pemerintah tidak membengkak. Begitulah contoh pengaplikasian skema sistem politik
David Easton. Output dari suatu sistem politik bisa menjadi input dari sistem politik selanjutnya
karena skema sistem politik David Easton mengandung efek domino.

SUMBER ; https://wendygipn.wordpress.com/2012/10/05/tugas-kuliah-contoh-pengaplikasian-
sistem-politik-david-easton/

2. Jelaskan bagaimana sosialisasi politik dan pembentukan budaya politik dilakukan pada
masyarakat dengan teknologi digital saat ini!

Beberapa budaya politik dalam media massa :

a. Kampanye

Kampanye adalah gerakan yang sering kita jumpai ketika menjelang pemilihan umum. Kampanye
sendiri bertujuan untuk mencari dukungan masyarakat agar tujuan dapat tercapai. Kampanye dapat
dilakukan oleh perorangan maupun kelompok. Namun dalam pemilihan umum, biasanya proses
kampanye dilakukan oleh suatu tim khusus dari masing-masing kelompok yang sedang
memperebutkan perhatian rakyat. Tim ini yang biasa kita sebut dengan tim sukses. Dalam proses
kampanye, masing-masing kubu saling menonjolkan kelebihan pemimpin kubu masing-masing.
Namun, dalam kampanye, terutama kampanye besar, seringkali dilakukan pelanggaran seperti
menyebarkan fitnah, memberikan suap berupa uang, dan pelanggaran lain. Pelanggaran-
pelanggaran ini disebut dengan kampanye hitam. Contoh kampanye politik dalam media massa
adalah iklan-iklan politik.

b. Debat

Debat adalah salah satu contoh budaya politik dalam media massa yang diselenggarakan oleh
pihak pemilu untuk memperkenalkan calon-calon pemimpin kepada khalayak, baik presiden
maupun pemimpin daerah. Untuk debat calon presiden, biasanya debat rutin diadakan setiap
pemilu capres.Dan debat adalah acara yang paling dinantikan oleh masyarakat untuk mengenal
karakter masing-masing calon. Masyarakat dapat menilai karakter setiap calon, baik dari
penampilan, respon, sikap, ketenangan, pengendalian diri, dan kecerdasan. Sehingga, masyarakat
dapat yakin akan pilihannya.

c. Ajang pencitraan

Gusdur pernah mengatakan apabila siang dikatakan pers, malampun, bagi masyarakat yang lugu,
akan mempercayainya. Hal ini secara tidak langsung mengatakan begitu hebatnya pengaruh media
massa terhadap masyarakat dalam menggiring opini publik.

Bagi masyarakat yang masih awam dalam menggunakan media, mereka akan cenderung menelan
informasi mentah-mentah sehingga informasi apapun akan cepat terserap. Padahal tidak semua
informasi yang disampaikan media benar adanya. Anda dapat mengetahui lebih lanjut mengenai
pengaruh media dalam artikel contoh peran media dalam opini publik dan hubungan opini publik
dengan komunikasi politik.

Bagi masyarakat yang sudah tahu seluk beluk media mungkin bisa menilai mana yang netral dan
mana yang berpihak. Seperti ketika menjelang pemilu, media-media mulai memperlihatkan
keberpihakannya. Hal ini mudah diketahui dari macam-macam berita yang disajikan, bagaimana
proporsi durasi berita, isi berita, dan frekuensi pemberitaan.

Bagi media yang berpihak, mereka juga sering menampilkan profil-profil terbaik dari kubu yang
didukungnya. Misalnya, menampilkan berita ketika calon presiden sedang melakukan amal untuk
mendapatkan simpati rakyat. Masyarakat yang masih lugu mungkin akan mudah sekali tersentuh,
namun masyarakat yang berpengalaman dapat menilai mana yang hanya pencitraan dan mana yang
tulus. Oleh kuatnya pengaruh media inilah, para pejabat politik berusaha untuk menguasai media/

d. Menyampaikan aspirasi

Saat ini hampir semua orang, terutama generasi muda telah mengenai internet. Seringkali berita-
berita politik disampaikan melalui media massa dan juga internet. Dan masyarakat dengan mudah
dapat merespon serta menyampaikan pendapatnya.

Perkembangan internet ini memberikan dampak positif dalam bidang politik karena masyarakat
dengan mudah dapat mengontrol kebijakan pemerintah. Apabila pemerintah melakukan kesalahan,
publik dapat mengkritik tanpa perlu demo di jalan. Atau, yang saat ini cukup sering dilakukan
adalah menyampaikan aspirasi melalui tulisan di media massa. Hal ini dapat menjadi ajang
pengenalan politik bagi masyarakat awam.

Namun, kemudahan ini juga memiliki dampak negatif. Masyarakat yang tidak bisa mengontrol
diri akan dengan mudahnya lolos dari pengawasan saat ia melakukan pelanggaran, seperti
melakukan fitnah, menyampaikan kata-kata kasar, adu domba, dan lain sebagainya.

e. Sosialisasi politik

Salah satu komunikasi politik dalam media massa adalah sosialisasi politik. Sosialisasi ini berupa
sajian berita mengenai politik, proses politik, kehidupan politik, dan pengetahuan lain mengenai
politik yang dapat mengedukasi dan mengenalkan politik terhadap masyarakat.

Selain itu, media-media saat ini juga sangat rutin mengikuti perkembangan politik, misalnya
mengenai pemilu, program-program pemerintahan, aktivitas harian pejabat, dan lain sebagainya.
Hal ini sangat positif apabila media tersebut tidak berpihak dan bersikap netral. Sehingga berita
yang disajikan apa adanya dan tidak ditujukan demi kepentingan kelompok tertentu.

SUMBER ; https://pakarkomunikasi.com/contoh-budaya-politik-dalam-media-massa

3. Jelaskan pertumbuhan ekonomi di Indonesia pasca reformasi khususnya era Presiden


Joko Widodo! Kaitkan jawaban anda dengan kebijakan politik yang dikeluarkan oleh
pemerintah!

a. BJ Habibie (1998-1999)

PEMERINTAHAN Presiden Baharuddin Jusuf Habibie dikenal sebagai rezim transisi. Salah satu
tantangan sekaligus capaiannya adalah pemulihan kondisi ekonomi, dari posisi pertumbuhan
minus 13,13 persen pada 1998 menjadi 0,79 persen pada 1999.

Habibie menerbitkan berbagai kebijakan keuangan dan moneter dan membawa perekonomian
Indonesia ke masa kebangkitan. Kurs rupiah juga menguat dari sebelumnya Rp 16.650 per dollar
AS pada Juni 1998 menjadi Rp 7.000 per dollar AS pada November 1998.

Pada masa Habibie, Bank Indonesia mendapat status independen dan keluar dari jajaran eksekutif.

b. Abdurrahman Wahid (1999-2001)


ABDURRAHMAN Wahid alias Gus Dur meneruskan perjuangan Habibie mendongkrak pertumbuhan
ekonomi pasca krisis 1998. Secara perlahan, ekonomi Indonesia tumbuh 4,92 persen pada 2000.

Gus Dur menerapkan kebijakan desentralisasi fiskal dan otonomi daerah. Pemerintah membagi
dana secara berimbang antara pusat dan daerah. Kemudian, pemerintah juga menerapkan pajak
dan retribusi daerah. Meski demikian, ekonomi Indonesia pada 2001 tumbuh melambat menjadi
3,64 persen.

c. Megawati Soekarnoputri (2001-2004)

Pada masa pemerintahan Megawati, pertumbuhan ekonomi Indonesia secara bertahap terus
meningkat dari tahun ke tahun. Pada 2002, pertumbuhan Indonesia mencapai 4,5 persen dari 3,64
persen pada tahun sebelumnya.

Kemudian, pada 2003, ekonomi tumbuh menjadi 4,78 persen. Di akhir pemerintahan Megawati
pada 2004, ekonomi Indonesia tumbuh 5,03 persen.

Tingkat kemiskinan pun terus turun dari 18,4 persen pada 2001, 18,2 persen pada 2002, 17,4 persen
pada 2003, dan 16,7 persen pada 2004.

"Saat itu mulai ada tanda perbaikan yang lebih konsisten. Kita tak bisa lepaskan bahwa proses itu
juga dipengaruhi politik. Reformasi politik juga mereformasi ekonomi kita," kata Lana.

Perbaikan yang dilakukan pemerintah saat itu yakni menjaga sektor perbankan lebih ketat hingga
menerbitkan surat utang atau obligasi secara langsung.

Saat itu, kata Lana, perekonomian Indonesia mulai terarah kembali. Meski tak ada lagi repelita
seperti di era Soeharto, namun ekonomi Indonesia bisa lebih mandiri dengan tumbuhnya pelaku-
pelaku ekonomi.

d. Soesilo Bambang Yudhoyono (2004-2014)

Meski naik-turun, pertumbuhan ekonomi Indonesia di bawah kepemimpinan Soesilo Bambang


Yudhoyono (SBY) relatif stabil. Pertumbuhan Indonesia cukup menggembirakan di awal
pemerintahannya, yakni 5,69 persen pada 2005.

Pada 2006, pertumbuhan ekonomi Indonesia sedikit melambat jadi 5,5 persen. Di tahun
berikutnya, ekonomi Indonesia tumbuh di atas 6 persen, tepatnya 6,35 persen.
Lalu, pada 2008, pertumbuhan ekonomi masih di atas 6 persen meski turun tipis ke angka 6,01
persen. Saat itu, impor Indonesia terbilang tinggi. Namun, angka ekspor juga tinggi sehingga
neraca perdagangan lumayan berimbang.

Pada 2009, di akhir periode pertama sekaligus awal periode kedua kepemimpinan SBY, ekonomi
Indonesia tumbuh melambat di angka 4,63 persen.

Perlambatan tersebut merupakan dampak krisis finansial global yang tak hanya dirasakan
Indonesia tetapi juga ke negara lain. Pada tahun itu, Bank Sentral Amerika Serikat (The Fed)
menaikkan suku bunga yang membuat harga komoditas global naik.

"Saat Bank Sentral AS menarik dana dari publik, tidak injeksi lagi, harga komoditas melambat
lagi. Kita mulai keteteran," kata Lana. "Ekspor kita memang tinggi, tapi impornya lebih tinggi,"
tambah dia.

Meski begitu, Indonesia masih bisa mempertahankan pertumbuhan ekonomi walaupun melambat.
Pada tahun itu, pertumbuhan ekonomi Indonesia masuk tiga terbaik di dunia.

Lalu, pada 2010, ekonomi Indonesia kembali tumbuh dengan capaian 6,22 persen. Pemerintah
juga mulai merancang rencana percepatan pembangunan ekonomi Indonesia jangka panjang.

Pada 2011, ekonomi Indonesia tumbuh 6,49 persen, berlanjut dengan pertumbuhan di atas 6 persen
pada 2012 yaitu di level 6,23 persen. Namun, perlambatan kembali terjadi setelah itu, dengan
capaian 5,56 persen pada 2013 dan 5,01 persen pada 2014.

e.Joko Widodo (2014-Sekarang)

Pada masa pemerintahannya, Joko Widodo atau yang lebih akrab disapa Jokowi merombak
struktur APBN dengan lebih mendorong investasi, pembangunan infrastruktur, dan melakukan
efisiensi agar Indonesia lebih berdaya saing.

Namun, grafik pertumbuhan ekonomi Indonesia selama empat tahun masa pemerintahan Jokowi
terus berada di bawah pertumbuhan pada era SBY.

Pada 2015, perekonomian Indonesia kembali terlihat rapuh. Rupiah terus menerus melemah
terhadap dollar AS. Saat itu, ekonomi Indonesia tumbuh 4,88 persen.
"Defisit semakin melebar karena impor kita cenderung naik atau ekspor kita yang cenderung
turun," kata Lana.

Di era Jokowi kata Lana, arah perekonomian Indonesia tak terlihat jelas. Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Nasional (RPJMN) seolah hanya sebagai dokumen tanpa pengawasan dalam
implementasinya.

Dalam kondisi itu, tak diketahui sejauh mana RPJMN terealisasi. Ini tidak seperti repelita yang
lebih fokus dan pengawasannya dilakukan dengan baik sehingga bisa dijaga.

Pada 2016, ekonomi Indonesia mulai terdongkrak tumbuh 5,03 persen. Dilanjutkan dengan
pertumbuhan ekonomi tahun 2017 sebesar 5,17.

Berdasarkan asumsi makro dalam APBN 2018, pemerintah memprediksi pertumbuhan ekonomis
2018 secara keseluruhan mencapai 5,4 persen. Namun, pertumbuhan ekonomi di kuartal I-2018
ternyata tak cukup menggembirakan, hanya 5,06 persen.

Sementara pada kuartal II-2018, ekonomi tumbuh 5,27 persen dibandingkan periode yang sama
tahun lalu. Hanya ada sedikit perbaikan dibandingkan kuartal sebelumnya.

Pada Senin (5/11/2018), BPS mengumumkan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal III-
2018 sebesar 5,17 persen, malah melambat lagi dibandingkan kuartal sebelumnya.

Untuk kuartal IV-2018, pertumbuhan ekonomi diprediksi meleset dari asumsi APBN. Bank
Indonesia, misalnya, memprediksi pertumbuhan Indonesia secara keseluruhan pada 2018 akan
berada di batas bawah 5 persen.

SUMBER ; https://ekonomi.kompas.com/jeo/jejak-pertumbuhan-ekonomi-indonesia-dari-masa-
ke-masa

Anda mungkin juga menyukai