Anda di halaman 1dari 664

Hak Cipta  pada Penulis dan dilindungi Undang-undang

Hak Penerbitan pada Penerbit Universitas Terbuka


Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan - 15418
Banten - Indonesia

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun, tanpa izin dari penerbit

Edisi Kesatu
Cetakan pertama, April 2007 Cetakan kesebelas, April 2014
Cetakan kedua, Maret 2009 Cetakan kedua belas, September 2014
Cetakan kelima, Agustus 2010
Cetakan ketujuh, November 2011
Cetakan kedelapan, April 2012

Penulis : Drs. M. Nafarin, M.M.


Penelaah Materi : 1. Drs. Soekiyono, M.M, M.Si.
2. Imas Maesaroh, S.E.
Pengembang Desain Instruksional : 1. Imas Maesaroh, S.E.
2. Olivias Idrus, S.E.

Desain Cover & Ilustrator : Anggiat Mangapul


Lay-outer : Agung B S.
Copy Editor : Syamsir

658.154
NAF NAFARIN, M.
m Materi pokok penganggaran; 1 – 9; EKMA4570/
3 sks/ M. Nafarin. -- Cet.12; Ed 1--. Tangerang Selatan:
Universitas Terbuka, 2014.
667 hal; ill.; 21 cm
ISBN: 979-011-141-X

1. anggaran
I. Judul
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... ix

MODUL 1: GAMBARAN UMUM PENGANGGARAN


PERUSAHAAN 1.1
Kegiatan Belajar 1:
Perencanaan dan Penganggaran Perusahaan ...................................... 1.3
Latihan …………………………………………............................... 1.24
Rangkuman ………………………………….................................... 1.25
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.26

Kegiatan Belajar 2:
Fungsi dan Macam Anggaran ........................................................... 1.29
Latihan …………………………………………............................... 1.38
Rangkuman ………………………………….................................... 1.39
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.40

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 1.43


GLOSARIUM .................................................................................... 1.44
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 1.50

MODUL 2: PENYUSUNAN ANGGARAN OPERASIONAL I 2.1


Kegiatan Belajar 1:
Peramalan Jualan ................................................................................ 2.3
Latihan …………………………………………............................... 2.43
Rangkuman ………………………………….................................... 2.44
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.45

Kegiatan Belajar 2:
Penyusunan Anggaran Jualan ............................................................ 2.49
Latihan …………………………………………............................... 2.57
Rangkuman ………………………………….................................... 2.60
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.61
iv

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 2.64


GLOSARIUM .................................................................................... 2.65
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 2.66
LAMPIRAN ...................................................................................... 6.67

MODUL 3: PENYUSUNAN ANGGARAN OPERASIONAL II 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Penyusunan Anggaran Produk ……………………........................... 3.3
Latihan …………………………………………............................... 3.19
Rangkuman ………………………………….................................... 3.20
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.20

Kegiatan Belajar 2:
Penyusunan Anggaran Bahan Baku ................................................... 3.22
Latihan …………………………………………............................... 3.38
Rangkuman ………………………………….................................... 3.39
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.40

Kegiatan Belajar 3:
Penyusunan Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung dan Biaya
Overhead Pabrik ................................................................................. 3.43
Latihan …………………………………………............................... 3.55
Rangkuman ………………………………….................................... 3.56
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 3.57

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 3.59


GLOSARIUM .................................................................................... 3.60
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 3.62
v

MODUL 4: PENYUSUNAN ANGGARAN OPERASIONAL III 4.1


Kegiatan Belajar 1:
Penyusunan Anggaran Beban Penjualan ............................................ 4.3
Latihan …………………………………………............................... 4.21
Rangkuman ………………………………….................................... 4.22
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.23

Kegiatan Belajar 2:
Penyusunan Anggaran Beban Administrasi dan Anggaran Rugi
Laba ................................................................................................... 4.26
Latihan …………………………………………............................... 4.47
Rangkuman ………………………………….................................... 4.49
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.50

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 4.52


GLOSARIUM .................................................................................... 4.53
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 4.55

MODUL 5: PENYUSUNAN ANGGARAN KEUANGAN I 5.1


Kegiatan Belajar 1:
Penyusunan Anggaran Kas ................................................................. 5.3
Latihan …………………………………………............................... 5.38
Rangkuman ………………………………….................................... 5.41
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.41

Kegiatan Belajar 2:
Penyusunan Anggaran Piutang ........................................................... 5.45
Latihan …………………………………………............................... 5.58
Rangkuman ………………………………….................................... 5.59
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.60

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 5.63


GLOSARIUM .................................................................................... 5.64
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 5.66
vi

MODUL 6: PENYUSUNAN ANGGARAN KEUANGAN II 6.1


Kegiatan Belajar 1:
Penyusunan Anggaran Sediaan .......................................................... 6.2
Latihan …………………………………………............................... 6.30
Rangkuman ………………………………….................................... 6.32
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 6.33

Kegiatan Belajar 2:
Penyusunan Anggaran Utang dan Neraca .......................................... 6.36
Latihan …………………………………………............................... 6.60
Rangkuman ………………………………….................................... 6.63
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.63

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 6.66


GLOSARIUM .................................................................................... 6.67
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 6.71

MODUL 7: PENYUSUNAN ANGGARAN VARIABEL DAN


ANGGARAN TETAP 7.1
Kegiatan Belajar 1:
Penyusunan Anggaran Perusahaan Industri ....................................... 7.3
Latihan …………………………………………............................... 7.37
Rangkuman …………………………………..................................... 7.45
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 7.46

Kegiatan Belajar 2:
Penyusunan Anggaran Perusahaan Dagang ....................................... 7.50
Latihan …………………………………………............................... 7.61
Rangkuman ………………………………….................................... 7.68
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 7.69
vii

Kegiatan Belajar 3:
Penyusunan Anggaran Perusahaan Jasa ............................................. 7.72
Latihan …………………………………………............................... 7.94
Rangkuman ………………………………….................................... 7.97
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 7.98

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 7.100


GLOSARIUM .................................................................................... 7.101
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 7.103

MODUL 8: ANALISIS KEUANGAN DAN AKUNTING


DALAM PENYUSUNAN ANGGARAN 8.1
Kegiatan Belajar 1:
Penggunaan Analisis Keuangan untuk Penyusunan Anggaran .......... 8.2
Latihan …………………………………………............................... 8.14
Rangkuman …………………………………..................................... 8.15
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 8.16

Kegiatan Belajar 2:
Kerancuan dalam Akunting ................................................................ 8.18
Latihan …………………………………………............................... 8.65
Rangkuman ………………………………….................................... 8.67
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 8.68

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 8.71


GLOSARIUM .................................................................................... 8.72
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 8.75

MODUL 9: PENGANGGARAN NIRLABA 9.1


Kegiatan Belajar 1:
Gambaran Umum Penganggaran Nirlaba ........................................... 9.3
Latihan …………………………………………............................... 9.35
Rangkuman …………………………………..................................... 9.36
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 9.38
viii

Kegiatan Belajar 2:
Penyusunan Anggaran Negara di Indonesia ....................................... 9.41
Latihan …………………………………………............................... 9.67
Rangkuman ………………………………….................................... 9.69
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 9.70

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 9.73


GLOSARIUM .................................................................................... 9.74
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 9.76
LAMPIRAN ....................................................................................... 9.77
ix

Tinjauan Mata Kuliah

M ata kuliah Penganggaran mencakup penyusunan anggaran perusahaan


dan anggaran bukan perusahaan (anggaran nirlaba). Penyusunan
anggaran perusahaan pada mata kuliah ini meliputi perusahaan manufaktur,
perusahaan dagang, dan beberapa perusahaan jasa. Penyusunan anggaran
nirlaba pada mata kuliah ini berupa penyusunan anggaran negara di
Indonesia.
Mata kuliah Penganggaran ini mempunyai bobot 3 SKS, tiap SKS terdiri
atas 3 modul sehingga 3 SKS sebanyak 9 modul, terdiri atas modul:
Modul 1 akan membahas tentang Gambaran Umum Penganggaran
Perusahaan. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar mengerti hubungan
perencanaan dengan penganggaran perusahaan, dan memahami fungsi dan
macam anggaran.
Modul 2 akan membahas tentang Penyusunan Anggaran Operasional I.
Tujuan pokok bahasan ini agar mengerti dan mampu tentang cara membuat
ramalan jualan dan mampu menyusun anggaran jualan.
Modul 3 akan membahas tentang Penyusunan Anggaran Operasional II.
Tujuan pokok bahasan ini agar mengerti dan mampu menyusun anggaran
produk dan anggaran biaya pabrik, yang meliputi: biaya bahan baku, biaya
tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik.
Modul 4 akan membahas tentang Penyusunan Anggaran Operasional III.
Tujuan pokok bahasan ini adalah agar mengerti dan mampu menyusun
anggaran biaya penjualan dan anggaran biaya administrasi, serta anggaran
laba-rugi. Anggaran laba-rugi merupakan tujuan penyusunan anggaran
operasional.
Modul 5 akan membahas tentang Penyusunan Anggaran Keuangan I.
Tujuan pokok bahasan ini adalah agar mengerti dan mampu menyusun
anggaran kas, dan anggaran piutang.
Modul 6 akan membahas tentang Penyusunan Anggaran Keuangan II.
Tujuan pokok bahasan ini adalah agar mengerti dan mampu menyusun
anggaran sediaan, anggaran utang, dan anggaran neraca. Anggaran neraca
merupakan tujuan penyusunan anggaran keuangan.
Modul 7 akan membahas tentang Penyusunan Anggaran Variabel dan
Anggaran Tetap. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar mengerti dan mampu
menyusun anggaran perusahaan industri (manufaktur), anggaran perusahaan
x

dagang, dan anggaran perusahaan jasa dalam bentuk anggaran variabel dan
anggaran tetap.
Modul 8 akan membahas tentang Analisis Keuangan dan Akunting
dalam Penyusunan Anggaran. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar
mengerti dan mampu menggunakan analisis rasio keuangan dan analisis masa
resisi untuk menyusun anggaran, serta mengerti tentang istilah dalam
akunting yang tidak rancu untuk digunakan dalam penyusunan anggaran.
Modul 9 akan membahas tentang Penganggaran Nirlaba. Tujuan pokok
bahasan ini adalah agar mengerti tentang gambaran umum penganggaran
nirlaba, dan mengerti tentang penyusunan anggaran negara di Indonesia.
Mata kuliah ini membahas tentang anggaran perusahaan yang meliputi
gambaran umum penganggaran, anggaran jualan, anggaran produksi,
anggaran biaya komersial, anggaran utang-piutang, anggaran kas, anggaran
sediaan, anggaran variabel dan anggaran tetap, analisis keuangan dan
akuntansi dalam penyusunan anggaran, serta penyusunan penganggaran
nirlaba.
Orientasi penyajian modul ini adalah untuk memudahkan bagi
mahasiswa. Di mana pada setiap kegiatan belajar dilengkapi dengan soal dan
latihan. Semua ini bertujuan untuk mengikhtisarkan materi yang kompleks
serta memperjelas dan memperkuat konsep-konsep yang mendasar.
Pelajarilah modul ini sungguh-sungguh, kemudian cobalah
menyelesaikan sendiri soal tanpa melihat kunci jawabannya, kecuali sudah
selesai mengerjakan. Bila masih terdapat kesalahan cobalah terus sampai
jawaban Anda mendekati kesempurnaan.
Sebaiknya modul ini dipelajari dari modul ke modul berikutnya secara
bertahap, karena modul yang satu selalu berkaitan dengan modul yang lain,
anggaran yang satu selalu berkaitan dengan anggaran yang lain. Hal ini
disebabkan penganggaran adalah suatu proses yang saling berkaitan antara
proses yang satu dengan proses yang lain.
Sebelum mempelajari Modul 2 dan modul seterusnya pelajarilah lebih
dahulu Modul 8 Kegiatan Belajar 2 agar Anda mendapat pemahaman tentang
istilah dalam akunting yang mendalam untuk penyusunan anggaran.
Untuk memudahkan memahami perhitungan anggaran sangat diperlukan
pemahaman dasar akunting dan statistik, karena penganggaran merupakan
bidang dari akunting dan termasuk bagian dari akunting manajemen.
Akunting, penganggaran, dan statistik bukanlah ilmu pasti, tetapi
xi

menggunakan ilmu pasti, ilmu hitung, aljabar, dan matematika. Oleh karena
itu, untuk mempelajari penganggaran diperlukan pemahaman ilmu pasti.
Secara ringkas, arus pembelajaran BMP Penganggaran ini dapat dilihat
seperti bagan berikut ini:

Pet a Ko m pe ten si
Penganggaran/EKMA4570

Setelah menyelesaikan mata kuliah ini, mahasiswa mampu menyusun


anggaran perusahaan dan mengerti cara menyusun anggaran nirlaba
(anggaran negara di Indonesia)

Penganggaran Perusahaan Penganggaran Nirlaba (Penganggaran Negara)

Penganggaran
Keuangan Penganggaran
Variabel dan
Tetap
Penganggaran
Operasional

Analisis Keuangan dan Akunting Menerapkan Penyusunan Anggaran


dalam Penyusunan Anggaran Negara di Indonesia

Menjelaskan gambaran umum penganggaran


perusahaan dan penganggaran nirlaba

PENGANGGARAN
Modul 1

Gambaran Umum Penganggaran


Perusahaan
Drs. M. Nafarin, M.M.

PE N DA H UL U AN

M odul ini akan membahas tentang gambaran umum penganggaran


perusahaan yang terdiri atas dua kegiatan belajar. Kegiatan Belajar I
menjelaskan mengenai perencanaan dan penganggaran perusahaan. Kegiatan
Belajar 2 menjelaskan mengenai fungsi dan macam anggaran. Perencanaan
dapat dalam bentuk kualitatif dan kuantitatif. Penganggaran merupakan
perencanaan kuantitatif di bidang keuangan. Penganggaran yang terdapat
pada perusahaan disebut penganggaran perusahaan. Penganggaran yang
terdapat pada selain perusahaan disebut penganggaran nirlaba.
Fungsi anggaran seperti halnya fungsi manajemen, seperti: fungsi
perencanaan, fungsi pelaksanaan, dan fungsi pengawasan. Adapun macam
anggaran dapat dikelompokkan dari beberapa sudut pandang (segi), seperti:
segi dasar penyusunan, segi cara penyusunan, segi jangka waktu, segi
bidangnya, segi kemampuan menyusun, segi fungsinya, dan segi metode
penentuan harga pokok produk.
Secara khusus, setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan definisi perencanaan;
2. menjelaskan jenis rencana;
3. menjelaskan definisi penganggaran perusahaan;
4. menjelaskan hubungan penganggaran perusahaan dengan bidang ilmu
lainnya;
5. menjelaskan tujuan dan manfaat anggaran;
6. menjelaskan fungsi anggaran;
7. menjelaskan macam anggaran.

Untuk memahami penganggaran terlebih dahulu Anda memahami


akunting keuangan, paling tidak mengerti istilah dalam akunting. Sebab
1.2 Penganggaran 

laporan keuangan yang dihasilkan akunting keuangan merupakan realisasi


yang akan dibandingkan dengan anggaran. Hal ini penting untuk melakukan
pengawasan keuangan. Penganggaran sebagai perencanaan keuangan
merupakan pedoman dalam pelaksanaan pekerjaan, dan sebagai alat
manajemen dalam melakukan pengawasan keuangan.
Sebaiknya sebelum mempelajari Modul 2 dan modul berikutnya, sambil
mempelajari Modul 1 ini Anda juga mempelajari Modul 8 Kegiatan Belajar 2
tentang Kerancuan Akunting. Hal ini dianjurkan agar Anda memahami istilah
dalam akunting, sebagai dasar untuk memahami penganggaran.
 EKMA4570/MODUL 1 1.3

Kegiatan Belajar 1

Perencanaan dan Penganggaran


Perusahaan

K egiatan Belajar 1 menjelaskan tentang perencanaan dan penganggaran


perusahaan, meliputi: definisi perencanaan, jenis rencana, definisi
penganggaran perusahaan, hubungan penganggaran perusahaan dengan
bidang ilmu lainnya, tujuan dan manfaat anggaran.

A. DEFINISI PERENCANAAN

Fungsi manajemen menurut George R. Terry ada empat: perencanaan


(planning), pengorganisasian (organizing), pelaksanaan (actuating), dan
pengawasan (controlling). Keempat fungsi manajemen yang dikemukakan
George R. Terry dapat disederhanakan menjadi tiga, yaitu perencanaan,
pelaksanaan, dan pengawasan. Fungsi pengorganisasian digabungkan dengan
fungsi perencanaan. Pengorganisasian merupakan sistem kegiatan pembagian
kerja dari sekelompok orang agar dapat bekerja sama mencapai tujuan
bersama. Oleh karena pengorganisasian hanya kegiatan pembagian kerja,
berarti belum lagi dilaksanakan pekerjaan tersebut sehingga pengorganisasian
dapat digabungkan dalam perencanaan. Dalam hal ini berarti organisasi salah
satu jenis rencana pembagian kerja seperti tampak pada Gambar 1.2 Bagan
Struktur Organisasi.
Salah satu fungsi dari manajemen adalah perencanaan (planning).
Perencanaan merupakan tindakan yang dibuat berdasarkan fakta dan asumsi
mengenai gambaran kegiatan yang dilakukan pada waktu yang akan datang
dalam mencapai tujuan yang diinginkan.
Perencanaan berarti menentukan sebelumnya kegiatan yang mungkin
dapat dilakukan dan bagaimana cara melakukannya. Perencanaan merupakan
upaya tindakan berhati-hati sebelum melakukan sesuatu agar apa yang
dilakukan dapat berhasil dengan baik.
Tujuan utama perencanaan adalah untuk memberikan proses umpan
maju (feedforward) agar dapat memberikan petunjuk kepada setiap manajer
dalam pengambilan keputusan operasional sehari-hari. Penganggaran
merupakan tahap keempat dalam sistem manajemen strategik. Tahap ini
1.4 Penganggaran 

merupakan tahap terpendek jangka waktunya di antara tahap yang lain dalam
proses perencanaan. Tahap perencanaan sebelumnya - perumusan strategi,
perencanaan strategik, penyusunan program - memiliki jangka waktu ke
depan yang jauh lebih panjang dengan jangka waktu yang dicakup oleh
anggaran.
Hubungan perencanaan dengan penganggaran perusahaan dapat
dijelaskan dengan Gambar l.1.

PERENCANAAN RENCANA
(PLANNING) (PLAN)

BUKAN
NIRLABA
PERUSAHAAN

PENGORGANISASIAN ORGANISASI TUJUAN


(ORGANIZING)
PERUSAHAAN LABA KEBIJAKAN

FUNGSI PENGANGGARAN ANGGARAN


MANAJEMEN (BUDGETING) (BUDGET)

ATURAN

PROGRAM
PELAKSANAAN
(ACTUATING) PROSEDUR

METODE

PENGAWASAN
STRATEGI
(CONTROLLING)

STANDAR

JADWAL

RENCANA
LAINNYA

Gambar 1.1.
Hubungan Penganggaran Perusahaan dengan Perencanaan

Pada Gambar 1.1 Hubungan Penganggaran Perusahaan dengan


Perencanaan tampak fungsi manajemen terdiri atas perencanaan (planning),
pelaksanaan (actuating), dan pengawasan (controlling). Dari ketiga fungsi
manajemen tersebut yang mempunyai hubungan erat dengan penganggaran
adalah perencanaan. Perencanaan meliputi pengorganisasian (organizing) dan
penganggaran (budgeting). Penganggaran bagian dari perencanaan.
Perencanaan merupakan proses menyusun rencana. Rencana merupakan hasil
perencanaan. Ada beberapa jenis rencana, antara lain tujuan dan anggaran
(budget). Pengorganisasian merupakan proses menyusun organisasi.
Organisasi merupakan hasil pengorganisasian. Organisasi dalam arti tempat
dapat berupa perusahaan (badan usaha) dan dapat juga bukan perusahaan
 EKMA4570/MODUL 1 1.5

(badan sosial). Bila organisasi bukan perusahaan biasanya tujuannya bukan


laba (nirlaba), tetapi bila organisasi berupa perusahaan, sudah pasti tujuannya
mencari laba.
Penganggaran merupakan proses menyusun anggaran. Anggaran merupakan
hasil penganggaran.
Penganggaran perusahaan merupakan proses menyusun anggaran
perusahaan, sedangkan anggaran perusahaan merupakan hasil penganggaran
perusahaan. Dengan demikian penganggaran perusahaan lebih luas dari
anggaran perusahaan, karena meliputi anggaran perusahaan, sedangkan
anggaran perusahaan hanya bagian daripada penganggaran perusahaan.
Penganggaran perusahaan berarti menjelaskan, menguraikan cara
menghitung dan menyusun anggaran perusahaan, sedangkan anggaran
perusahaan berarti cukup menampilkan bentuk anggaran perusahaan,
misalnya berupa anggaran neraca dan. anggaran laporan rugi-laba tanpa
disertai penjelasan dan cara menghitung/menyusun anggaran tersebut. Oleh
karena itu, buku ini diberi judul PENGANGGARAN PERUSAHAAN sesuai
dengan nama mata kuliah, sebab suatu buku dan mata kuliah sudah
seharusnya memberikan penjelasan dan penguraian seperti yang terdapat
dalam buku ini. Sangatlah tidak tepat suatu buku atau mata kuliah diberi
nama ANGGARAN PERUSAHAAN, karena dengan nama tersebut cukup
dengan menampilkan anggaran perusahaan seperti anggaran neraca dan
anggaran rugi-laba, tidak mesti ada penjelasan dan penguraian proses
menyusun anggaran tersebut sehingga dengan kondisi seperti itu tidak
mungkin proses belajar efektif. Misalnya anggaran rugi-laba PT Bengking
bulan berakhir 31 Desember 2010 terdiri atas dapatan Rp10.000,00 dan
beban Rp8.000,00 sehingga laba Rp2.000,00. Bila buku atau mata kuliah
diberi nama Anggaran Perusahaan, berarti dapatan Rp10.000,00 dan beban
Rp8.000,00 tidak mesti ada penjelasan proses memperoleh dapatan
Rp10.000,00 dan beban Rp8.000,00 tersebut. Tetapi bila buku atau mata
kuliah diberi nama Penganggaran Perusahaan mesti ada penjelasan proses
memperoleh dapatan Rp10.000,00 dan beban Rp8.000,00.

B. JENIS RENCANA

Jenis rencana meliputi tujuan, kebijakan, aturan, metode, strategi,


organisasi, standar, program, prosedur, jadwal, anggaran, dan rencana
lainnya.
1.6 Penganggaran 

1. Tujuan
Sebelum menetapkan tujuan, terlebih dahulu manajemen puncak
(Direktur Utama) menilai variabel relevan, kekuatan, dan kelemahan
perusahaan.
Variabel relevan terdiri dari variabel terkendali dan variabel tak
terkendali.
Variabel terkendali adalah variabel yang dapat direncanakan dan diusahakan
dengan efektif oleh manajemen, misalnya penetapan harga jual per unit,
jumlah karyawan, biaya, dan lain-lain. Variabel tak terkendali adalah
variabel; yang tak dapat dipengaruhi oleh manajemen, misalnya.
perkembangan penduduk, kegiatan saingan, kebijakan pemerintah, dan lain-
lain.
Variabel terkendali dan variabel tak terkendali harus dimanfaatkan oleh
manajemen bila dinilai menguntungkan-dan dihindari bila dinilai merugikan.
Kekuatan utama perusahaan, misalnya kualitas karyawan, kesehatan
keuangan perusahaan, keunggulan peralatan, sikap partisipasi yang dipelihara
dengan baik oleh manajemen.
Kelemahan perusahaan, misalnya strategi pemasaran kurang inovatif dan
kurang agresif, kurang terlibat dalam problem sosial jangka panjang.
Setelah diadakan penilaian terhadap variabel yang relevan dan diketahui
kekuatan sera kelemahan perusahaan kemudian ditetapkan tujuan. Tujuan
adalah arah untuk mencapai hasil akhir dalam suatu kegiatan. Kegiatan
(aktivitas) ada yang bertujuan mencari laba, ada juga yang tidak mencari
laba. Kegiatan yang tidak bertujuan mencari laba biasanya bukan perusahaan.
Tujuan perusahaan dalam memperoleh laba merupakan tingkat pengambilan
keputusan yang terpenting dalam perencanaan. Tujuan dapat dibedakan atas
tujuan umum dan tujuan khusus.
Tujuan umum (goal) adalah tujuan yang menyatakan secara luas keadaan
atau kedudukan di waktu yang akan datang dan hasil akhir dari aktivitas
perusahaan dalam jangka panjang. Tujuan umum suatu perusahaan misalnya:
a. untuk menciptakan dan memelihara suatu lingkungan perusahaan yang
memotivasi seluruh karyawannya;
b. untuk pertumbuhan produk yang dijual dengan cara mengusahakan
produk baru dan memasuki daerah pasar yang baru;
c. untuk memperbaiki kehidupan sosial dan ekonomi masyarakat lebih luas.

Setelah dibuat tujuan umum kemudian dibuat tujuan khusus (sasaran).


 EKMA4570/MODUL 1 1.7

Tujuan khusus (target) adalah tujuan yang melukiskan ruang lingkup


yang jelas serta memberikan arah kepada usaha yang dilakukan dalam jangka
pendek. Tujuan khusus perusahaan merupakan perincian yang tegas dari
tujuan umum perusahaan. Tujuan khusus perusahaan misalnya:
a. tujuan pertumbuhan tahunan sebesar 4% dari jualan untuk 5 tahun yang
akan datang;
b. tujuan laba 15% dari modal disetor;
c. biaya dihemat 5% dari tahun lalu;
d. produksi 5% di atas produksi tahun lalu.

2. Kebijakan dan Aturan


Aturan (rules) adalah suatu petunjuk, perintah, larangan, kompensasi,
hak, sanksi, dan kewajiban dalam pelaksanaan pekerjaan. Aturan dibuat
untuk semua pihak yang terdapat dalam lingkungan yang bersangkutan.
Kebijakan (policy) adalah petunjuk menyeluruh secara lisan, tertulis atau
yang diimplikasi yang menetapkan batas umum serta arah tindakan yang
akan dilaksanakan. Kebijakan merupakan bimbingan berpikir bagi para
bawahan dalam upaya mencapai tujuan. Contoh dari suatu kebijakan,
misalnya:
a. produk dijual 30% tunai, 40% triwulan berikutnya; dan 30% triwulan
berikutnya lagi;
b. pinjam uang di bank untuk keperluan modal kerja sebesar
Rp2.000.000,00 bila tingkat bunga tidak lebih dari 12%.
c. membuka cabang baru di Martapura;
d. beli bahan baku dilakukan 50% tunai dan 50% triwulan berikutnya.

3. Metode dan Standar


Metode adalah suatu cara yang ditetapkan untuk melaksanakan suatu
tugas tertentu. Misalnya pencatatan piutang menggunakan metode cadangan,
penilaian sediaan, dan penentuan unit ekuivalen produksi menggunakan
metode first in first out (FIFO) atau masuk pertama keluar pertama (MPKP),
penyusutan aktiva tetap menggunakan metode garis lurus, alokasi harga
pokok bersama menggunakan metode rata-rata sederhana.
Standar merupakan kesatuan pengukuran yang ditetapkan sebagai
patokan dalam pelaksanaan pekerjaan. Misalnya untuk standar harga pokok
per botol kecap diperlukan:
1.8 Penganggaran 

a. Biaya bahan baku; kedelai 2 ons @ Rp100,00 = Rp200,00


gula merah 2 ons @ Rp 10 = Rp120,00
Rp320,00
+
b. Biaya tenaga kerja langsung, 0,1 jam @ Rp500,00 = Rp 50,00
c. Biaya overhead pabrik 0,1 jam @ Rp550,00 = Rp 55,00
Harga pokok standar per botol kecap = Rp425,00

4. Strategi dan Organisasi


Strategi merupakan cara mencapai tujuan yang harus diikuti oleh setiap
bagian dalam perusahaan. Misalnya: untuk memperluas pemasaran dengan
menurunkan harga jual per unit, perusahaan melakukan ekspansi dengan cara
menambah modal untuk menghemat biaya produksi, untuk menguasai
pegawai (anggota organisasi) manajemen misahkan pegawai dalam
kelompok tertentu seperti penyusunan struktur organisasi Gambar 1.2.

RAPAT UMUM PEMEGANG SAHAM

Komisaris

Direktur

Manajer Pemasaran Manajer Produksi Manajer Keuangan Manajer Umum

Gambar 1.2.
Struktur Organisasi

Pada Gambar 1.2 tampak Direktur (manajemen) untuk menguasai


pegawai memisahkan dalam empat kelompok, yaitu: pemasaran, produksi,
keuangan, dan umum. Pada organisasi perusahaan industri ini terdapat
pembagian kerja agar tujuan memperoleh laba dapat dicapai. Ada yang
bekerja sebagai Komisaris untuk mengawasi kegiatan Direktur dalam
melakukan tugasnya memimpin perusahaan. Direktur dalam melaksanakan
tugasnya dibantu oleh: Manajer Pemasaran yang bertugas memasarkan
produk yang dihasilkan, Manajer Produksi bertugas mengolah produk,
Manajer Keuangan bertugas membelanjai kegiatan perusahaan, dan Manajer
 EKMA4570/MODUL 1 1.9

Umum bertugas melakukan pekerjaan yang tidak dilakukan oleh manajer


lainnya.
Organisasi (organization) adalah salah satu jenis rencana pembagian
kerja dari sekelompok orang untuk bekerja sama mencapai tujuan bersama.
Organisasi merupakan hasil pengorganisasian atau yang diorganisasi.
Organisasi dalam arti tempat, yaitu tetap (tak bergerak), berupa badan usaha
dan bukan badan usaha. Dalam organisasi yang menjadi dasar bukan
siapanya (who), tetapi yang terpenting apanya (what), bukan siapa orang
yang akan memegang organisasi, tetapi apakah tugas pekerjaan dari
organisasi. Bila sudah tahu apa tugas organisasi, kemudian mencari prang
yang akan memimpin organisasi. Janganlah sebaliknya, mencari orangnya
dulu, baru membentuk organisasi, karena mungkin terjadi kekurangan
formasi sehingga diadakan formasi baru yang sesungguhnya tidak perlu.
Pengorganisasian (organizing) adalah proses, cara, perbuatan
mengorganisasi. Dalam hal ini diatur dan ditentukan tugas pekerjaannya,
macam pekerjaannya, sifat pekerjaannya, pola kesatuan kerjanya, siapa yang
akan melakukan, apa alatnya, bagaimana keuangannya, dan fasilitas lainnya.
Pembagian pekerjaan selaras dengan kecakapan petugas yang bersangkutan.
The right man on the right place.

5. Program
Program menggariskan tindakan yang akan dilakukan, oleh pihak mana,
bilamana dan di mana. Ditetapkan juga asumsi, komitmen, dan bidang yang
akan dipengaruhi. Sebuah program dapat meliputi: tujuan, kebijakan,
prosedur, metode, standar, dan anggaran, tetapi tidak semua kategori rencana
tersebut perlu termasuk di dalamnya. Program adalah suatu kegiatan yang
berfungsi untuk membahas dan menentukan kegiatan yang harus dilakukan
dalam usahanya untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Program
disusun terlebih dahulu sebelum anggaran disusun. Suatu program biasanya
disusun dalam beberapa tahun, sedangkan anggaran disusun dalam satu tahun
(anggaran jangka pendek). Dalam program perlu ditetapkan asumsi
(anggapan) yang mendasari perencanaan, contohnya seperti: (1) inflasi tidak
lebih dari 10%, (2) politik, sosial, budaya, keamarian stabil, (3) tidak
dikeluarkan peraturan baru oleh pemerintah yang dapat mempengaruhi
perencanaan, (4) bahan baku tidak naik di atas 10%.
1.10 Penganggaran 

6. Prosedur
Prosedur merupakan urut-urutan serf tugas yang saling berhubungan dan
diadakan untuk menjamin pelaksanaan kerja yang seragam. Prosedur
biasanya terdiri dari: bagan alur (flowchart ), formulir, uraian tugas. Contoh
dari prosedur penyusunan anggaran perusahaan industri dapat dijelaskan
dengan Gambar 1.3. Tahap penyusunan anggaran pada Gambar 1.3 dapat
dijelaskan dalam empat tahap.
 EKMA4570/MODUL 1 1.11

Gambar 1.3.
Bagan Alur Prosedur Penyusunan Anggaran pada Perusahaan Industri
1.12 Penganggaran 

Tahap 1, Penentuan pedoman anggaran


Anggaran yang akan dibuat pada tahun akan datang, hendaknya
disiapkan beberapa bulan sebelum tahun anggaran berikutnya dimulai.
Dengan demikian anggaran yang dibuat dapat digunakan pada awal tahun
anggaran. Tahun anggaran biasanya dari tanggal 1 Januari suatu tahun
sampai 31 Desember suatu tahun.
Sebelum penyusunan anggaran, terlebih dahulu manajemen puncak
(Direktur/Komisaris) melakukan dua hal, yaitu: (1) menetapkan rencana
besar perusahaan, seperti tujuan, kebijakan, asumsi sebagai dasar penyusunan
anggaran; (2) membentuk panitia penyusunan anggaran, yang terdiri dari
Direktur sebagai Ketua, Manajer Keuangan sebagai Sekretaris, dan manajer
lainnya sebagai anggota.

Tahap 2, Persiapan anggaran


Manajer Pemasaran sebelum menyusun anggaran jualan (sales budget)
terlebih dahulu menyusun ramalan jualan (sales forecast).
Setelah menyusun ramalan jualan kemudian Manajer Pemasaran bekerja
sama dengan Manajer Umum dan Manajer Keuangan untuk menyusun:
anggaran jualan, anggaran beban penjualan, dan anggaran piutang usaha.
Setelah itu Manajer Produksi bekerja sama dengan Manajer Keuangan dan
Manajer Umum menyusun: anggaran produksi, anggaran biaya pabrik,
anggaran sediaan, dan anggaran utang usaha.
Anggaran tersebut dibuat berdasarkan anggaran jualan yang dibuat oleh
Manajer Pemasaran.
Manajer Umum bekerja sama dengan Manajer Keuangan menyusun:
anggaran beban administrasi dan umum.
Setelah itu Manajer Keuangan bekerja sama dengan para manajer
menyusun: anggaran laporan rugi-laba, anggaran neraca, anggaran kas, dan
anggaran lainnya.
Dalam tahap persiapan anggaran ini biasanya diadakan rapat antar-
bagian yang terkait saja.

Tahap 3, Penentuan anggaran


Pada tahap penentuan anggaran diadakan rapat dari semua manajer
beserta Direksi (Direktur) dengan kegiatan: (1) perundingan untuk
menyesuaikan rencana akhir setiap komponen anggaran,
 EKMA4570/MODUL 1 1.13

(2) mengkoordinasikan dan menelaah komponen anggaran, dan (3)


pengesahan dan pendistribusian anggaran.

Tahap 4, Pelaksanaan anggaran


Untuk kepentingan pengawasan) tiap manajer membuat laporan realisasi
anggaran. Setelah dianalisis kemudian laporan realisasi anggaran
disampaikan pada direksi.
Faktor yang terdapat dalam proses menyusun anggaran adalah: (a) tujuan
yang hendak dicapai, (b) ketersediaan sumber daya (faktor produksi yang
dimiliki), (c) waktu yang diperlukan untuk mencapai tujuan, dan (d) faktor
lain yang mempengaruhi anggaran, seperti; munculnya peraturan pemerintah
yang baru, fluktuasi pasar, perubahan sosial politik, bencana alam, dan
sebagainya.

7. Anggaran
Anggaran adalah suatu rencana keuangan periodik yang disusun
berdasarkan program yang telah disahkan.
Anggaran (budget) merupakan rencana tertulis mengenai kegiatan suatu
organisasi yang dinyatakan secara kuantitatif dan umumnya dinyatakan
dalam satuan uang untuk jangka waktu tertentu. Anggaran merupakan alat
manajemen dalam mencapai tujuan. Jadi, anggaran bukan tujuan dan tidak
dapat menggantikan manajemen. Dalam penyusunan anggaran perlu
dipertimbangkan faktor berikut ini.
a. Pengetahuan tentang tujuan dan Kebijakan umum perusahaan.
b. Data waktu yang lalu.
c. Kemungkinan perkembangan kondisi ekonomi.
d. Pengetahuan tentang taktik, strategi pesaing dan gerak-gerik pesaing.
e. Kemungkinan adanya perubahan kebijakan pemerintah.
f. Penelitian untuk pengembangan perusahaan.

Dalam penyusunan anggaran perlu diperhatikan perilaku para pelaksana


anggaran dengan cara mempertimbangkan, hal-hal berikut ini.
a. Anggaran harus dibuat serealitas mungkin, secermat mungkin sehingga
tidak terlalu rendah atau terlalu tinggi. Anggaran yang dibuat terlalu
rendah tidak menggambarkan kedinamisan, sedangkan anggaran yang
dibuat terlalu tinggi hanyalah angan-angan.
1.14 Penganggaran 

b. Untuk memotivasi manajer pelaksana diperlukan partisipasi.. manajemen


puncak (direksi).
c. Anggaran yang dibuat harus mencerminkan keadilan sehingga pelaksana
tidak merasa tertekan, tetapi termotivasi.
d. Untuk membuat laporan realisasi anggaran diperlukan laporan yang
akurat dan tepat waktu sehingga apabila terjadi penyimpangan yang
merugikan dapat segera diantisipasi lebih dini.

Anggaran yang dibuat akan mengalami. kegagalan bila hal-hal berikut


ini tidak diperhatikan:
a. pembuat anggaran tidak cakap, tidak mampu berpikir ke depan tidak
memiliki wawasan yang luas;
b. kekuasaan membuat anggaran tidak tegas;
c. pelaksana tidak cakap;
d. tidak didukung oleh masyarakat;
e. dana tidak cukup.

8. Jadwal
Jadwal atau skedul adalah data rincian waktu kegiatan yang
direncanakan. Rencana kegiatan produksi disebut skedul produksi dapat
digambarkan seperti Gambar 1.4.

Jumlah Kapasitas Maret Minggu Ke


Kegiatan
Pekerjaan Bulanan I II III IV
70 60 80
Pemotongan 7 400 ton
80 90
Perakitan 6 380 ton
50 70
Pengecatan 8 350 ton

Gambar 1.4.
Skedul Produksi

Pada Gambar 1.4 tampak kegiatan produksi ada tiga kegiatan, yaitu
kegiatan pemotongan, kegiatan perakitan, dan kegiatan pengecatan. Kegiatan
produksi untuk skedul bulan Maret minggu ke I dan II, seminggu lima hari
kerja, peta hitam putus merupakan kegiatan kapasitas yang tiap kegiatan,
angka 50, 60, 70, 80, 90, merupakan kapasitas yang direncanakan untuk
masing-masing kegiatan, tiap minggu/hari.
 EKMA4570/MODUL 1 1.15

9. Rencana Lainnya
Untuk produksi sinetron, film, drama (sandiwara), ada yang dinamakan
skenario. Skenario adalah rencana lakon dalam film, drama dan sejenisnya
berupa adegan demi adegan yang tertulis secara terperinci.
Dalam usaha jam konstruksi ada yang dinamakan gambar rencana letak
(site plan) dan gambar rencana bangunan.
Proses hubungan dua belas jenis rencana seperti yang telah diuraikan
dapat digambarkan seperti Gambar 1.5.

Tujuan

Rencana
Organisasi Kebijakan Program Aturan Prosedur Metode Strategi Standar Jadwal
Lainnya

Anggaran

Gambar 1.5.
Proses Hubungan Dua Belas Jenis Rencana

Tampak pada Gambar 1.5 rencana pertama didirikan perusahaan adalah


tujuan. Untuk mencapai tujuan tersebut perlu dukungan rencana yang lain,
seperti: organisasi, kebijakan, aturan, program, prosedur, metode, strategi,
standar, jadwal, dan skenario. Setelah itu disusunlah anggaran untuk
mencapai tujuan (mencari laba).

C. DEFINISI PENGANGGARAN PERUSAHAAN

1. Pengertian Penganggaran
Luther Gulick mengemukakan bahwa penganggaran (budgeting)
termasuk salah satu fungsi manajemen. Menurut Gulick fungsi manajemen
terdiri atas: planning, organizing, staffing, directing, coordinating, reforting,
budgeting.
Anggaran merupakan hasil menyusun anggaran, sedangkan
penganggaran adalah proses menyusun anggaran. Penganggaran adalah
perencanaan keuangan suatu organisasi. Penganggaran adalah proses
menyusun rencana tertulis mengenai kegiatan suatu organisasi yang
dinyatakan secara kuantitatif dan umumnya dinyatakan dalam satuan uang.
Kegiatan suatu organisasi seperti: kegiatan penjualan (menyusun anggaran
1.16 Penganggaran 

jualan. dan anggaran beban penjualan), kegiatan produksi (menyusun


anggaran produk dan anggaran biaya produksi), kegiatan investasi dark
pendanaan (menyusun anggaran keuangan). Penganggaran merupakan
sistem, karena anggaran yang satu saling kait-mengkait, saling berhubungan
antara anggaran yang satu dengan anggaran yang lain. Penganggaran
dinyatakan suatu proses karena ada masukan (input) dan ada keluaran
(output). Suatu proses merupakan suatu sistem. Suatu sistem mempunyai
bagian saling keterkaitan. Bila masukan salah maka keluaran juga salah.
Masukan dalam penganggaran adalah transaksi untuk mass yang akan datang,
sedangkan keluarannya berupa anggaran. Sistem penganggaran perusahaan
manufaktur dapat digambarkan seperti pada Gambar 1.8. Penganggaran
perusahaan (business budgeting) adalah proses menyusun anggaran yang
dibuat untuk mencapai tujuan perusahaan dalam memperoleh laba.

2. Badan Usaha dan Perusahaan


Perusahaan berbeda dengan badan usaha. Badan usaha berkaitan dengan
organisasi yang kegiatannya bertujuan mencari laba, sedangkan perusahaan
berkaitan dengan proses kegiatan yang dilakukan oleh badan usaha tersebut.
Badan usaha dapat dikelompokkan dalam empat kelompok, sebagai
berikut.
a. Badan usaha milik negara (BUMN), seperti; perusahaan negara jawatan
(perjan).
b. perusahaan negara umum (perum), perusahaan negara perseroan
(persero).
c. Badan usaha milik daerah (BUMD), seperti perusahaan daerah (PD).
d. Badan usaha milik swasta, seperti; koperasi, perseroan terbatas (PT),
perseroan komanditer atau commanditaire vennootschap (CV), firma.
e. Badan usaha lainnya, seperti cabang perusahaan asing.

Perusahaan ada lima jenis, yang terdiri dari:


a. Perusahaan industri adalah perusahaan yang mengolah suatu benda
menjadi produk tertentu untuk dijual. Industri dalam arti luas meliputi
barang dan jasa. Industri dalam arti sempit hanya meliputi barang'
Produksi adalah proses mengolah benda menjadi produk tertentu. Produk
adalah hasil produksi, dapat berupa barang dan jasa. Bila industri dalam
arti sempit maka produknya berupa barang. Dalam buku ini digunakan
 EKMA4570/MODUL 1 1.17

industri dalam arti sempit. Perusahaan industri dalam arti sempit disebut
perusahaan manufaktur atau perusahaan pabrikase.
b. Perusahaan dagang adalah perusahaan yang membeli barang untuk dijual
tanpa mengubah bentuk barang yang dibeli tersebut.
c. Perusahaan jasa adalah perusahaan yang menerima uang jasa dari
kegiatannya menyediakan aktiva (harta), tenaga untuk pelayanan kepada
klien (langganan). Contohnya: jasa keuangan, jasa angkutan, jasa
perawatan, jasa- penyewaan, jasa konsultan, dan lain-lain.
d. Perusahaan agraris adalah perusahaan yang melakukan kegiatan di
bidang pertanian. perkebunan, peternakan, perikanan, yang hasilnya
untuk dijual.
e. Perusahaan ekstraktif adalah perusahaan yang mengambil
(mengeksploitasi) kekayaan alam yang tersedia dengan maksud untuk
dijual tanpa harus mengubah bentuk barang yang diambil tersebut.

D. HUBUNGAN PENGANGGARAN PERUSAIIAAN DENGAN


BIDANG ILMU LAINNYA

Hubungan penganggaran perusahaan dengan bidang ilmu lainnya, antara


lain: akunting, dan manajemen keuangan.

1. Hubungan Penganggaran dengan Akunting


Akunting bagi suatu perusahaan merupakan bahasa perusahaan
(language of business), artinya dengan akunting orang dapat mengetahui
keadaan perusahaan. Keadaan perusahaan, seperti: keadaan besar kecilnya
perusahaan, keadaan kesehatan keuangan perusahaan, keadaan luasnya
kegiatan perusahaan, keadaan maju mundurnya perusahaan. Dengan
demikian akunting merupakan alat informasi agar orang mengerti dan
mengetahui tentang keadaan perusahaan. Alat informasi akunting berupa
laporan keuangan yang dihasilkan akunting.
Laporan keuangan untuk perusahaan terdapat dua laporan keuangan
yang pokok, yaitu neraca dan laporan rugi-laba. Laporan keuangan lainnya,
seperti; laporan perubahan modal, laporan sumber dan investasi kas, laporan
sumber dan investasi dana.
Dalam buku penganggaran perusahaan ini pembahasan lebih
menitikberatkan pada laporan keuangan yang pokok, yaitu laporan rugi-laba
1.18 Penganggaran 

yang berkaitan dengan anggaran operasional dan neraca yang berkaitan


dengan anggaran keuangan.
Anggaran operasional adalah anggaran yang bertujuan untuk menyusun
anggaran rugi-laba. Anggaran rugi-laba adalah anggaran berupa daftar yang
disusun secara bersistem tentang dapatan (revenues), beban (expenses), rugi
dan laba yang diperoleh suatu perusahaan selama periode tertentu. Anggaran
keuangan adalah anggaran yang bertujuan untuk menyusun anggaran neraca.
Anggaran neraca adalah anggaran berupa daftar yang disusun secara
bersistem tentang aktiva, utang, dan modal dari suatu organisasi pada saat
tertentu.
Dapatan (revenues) merupakan jumlah yang dibebankan kepada
langganan untuk barang dan jasa.yang dijual. Beban (expenses) adalah harga
pokok (cost) yang bermanfaat dan telah habis dipakai untuk memperoleh
laba. Harga pokok (cost) adalah nilai sesuatu yang dikorbankan dalam satuan
uang untuk memperoleh harta. Biaya (cost) dalam anti sempit sama dengan
harga pokok (cost). Dalam arti luas, biaya (cost) meliputi pengertian harga
pokok (cost) dan beban (expenses). Dalam buku Penganggaran Perusahaan
ini biaya-(cost) diartikan dalam arti luas. Jadi, bila dalam buku ini menyebut
istilah biaya, hal itu dapat berarti beban dan dapat berarti harga pokok.
Klasifikasi biaya (beban) dari segi fungsi pada perusahaan manufaktur
terdiri atas: (1) biaya pabrik, (2) biaya penjualan, dan (3) biaya administrasi
dan umum. Klasifikasi biaya semacam ini disebut klasifikasi biaya
fungsional. Biaya fungsional tersebut dapat dijelaskan melalui Gambar 1.6
Pada Gambar 1.6 tampak biaya pabrik terdiri atas: biaya bahan baku
(BBB), biaya tenaga kerja langsung (BTKL), dan biaya overhead pabrik
(BOP). Biaya pabrik adalah biaya yang terjadi di pabrik periode sekarang
(periode ini). Biaya pabrik tanggung jawab manajer pabrik atau yang lebih
luas lagi tanggung jawab fungsi manajer produksi. Biaya bahan baku adalah
bahan baku dipakai dalam satuan uang. Bahan baku adalah bahan utama
produk, bahan langsung produk. Biaya tenaga kerja langsung adalah upah
tenaga kerja langsung yang harus dibayar. Tenaga kerja langsung adalah
tenaga kerja manusia yang langsung membuat produk. Biaya overhead.
pabrik adalah biaya pabrik selain biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja
langsung. BBB dan BTKL merupakan biaya utama. Biaya utama adalah
biaya yang langsung berhubungan dengan produk. Biaya konversi terdiri atas
BTKL dan BOP. Biaya konversi adalah biaya untuk mengubah bahan baku
menjadi produk.
 EKMA4570/MODUL 1 1.19

Biaya Utama
Biaya Biaya
Biaya
Bahan Baku Tenaga Kerja Biaya Overhead Pabrik Biaya
Administrasi
Langsung Penjualan
dan Umum
Biaya Konservasi (BK)
Biaya Pabrik Biaya Usaha Biaya Bukan Usaha
Jumlah Biaya

Gambar 1.6.
Biaya Fungsional

Biaya usaha terdiri atas biaya penjualan dan biaya administrasi dan
umum. Biaya usaha adalah biaya kegiatan pokok perusahaan, selain harga
pokok barang terjual. Biaya penjualan adalah biaya yang terjadi untuk
kepentingan penjualan produk utama. Biaya penjualan tanggung jawab fungsi
manajer penjualan, atau yang lebih luas bagi tanggung jawab fungsi manajer
pemasaran. Biaya administrasi dan umum adalah biaya usaha dikurang biaya
penjualan. Biaya administrasi dan umum tanggung jawab fungsi manajer
umum.
Biaya bukan usaha adalah biaya sampingan usaha, bagi perusahaan
bukan lembaga keuangan, seperti beban bunga.
Biaya usaha dapat disebut beban usaha, biaya bukan usaha dapat disebut
beban bukan usaha, biaya penjualan dapat disebut beban penjualan, beban
administrasi dan umum dapat disebut biaya administrasi dan umum. Biaya
utama dan biaya konversi tidak dapat disebut beban utama dan beban
konversi. Biaya bahan baku tidak dapat disebut beban hahan baku, biaya
tenaga kerja langsung tidak dapat disebut beban tenaga kerja langsung, biaya
overhead pabrik tidak dapat disebut beban overhead pabrik, biaya pabrik
tidak dapat disebut beban pabrik. Sebab biaya yang termasuk unsur biaya
pabrik masih membentuk harta, berupa sediaan produk jadi atau sediaan
produk dalam proses, sedangkan yang dapat. (boleh) disebut beban apabila
harga pokok bermanfaat habis dipakai untuk memperoleh laba. Misalnya
biaya penjualan Rp10.000,00 untuk kegiatan menjual barang sebanyak
Rp30.000,00. Biaya penjualan Rp10.000,00 tujuannya untuk memperoleh
laba Rp20.000,00, yaitu Rp30.000,00 - Rp 10.000,00. Oleh karena itu, biaya
penjualan dapat disebut beban penjualan. Sebaliknya biaya bahan baku
Rp10.000,00 tujuannya untuk membuat produk jadi dan produk dalam proses
1.20 Penganggaran 

(harta), belum habis dipakai untuk memperoleh laba, tetapi habis dipakai
untuk memperoleh harta.
Mengenai uraian unsur yang terdapat dalam anggaran rugi-laba dan
anggaran neraca lebih lanjut diuraikan secara khusus pada Modul 8 Kegiatan
Belajar 2.
Laporan keuangan berupa neraca dan laporan rugi-laba yang dihasilkan
akunting merupakan suatu realisasi (aktual) yang akan diperbandingkan
dengan anggaran (rencana). Agar dapat memperbandingkan antara realisasi
dengan anggaran maka rekening yang dipergunakan dalam akunting harus,
sama dengan rekening yang dipergunakan dalam penyusunan anggaran.
Suatu anggaran harus mengikuti format laporan akunting yang berkaitan
dengan operasi, masukan, keluaran, dan posisi keuangan yang digunakan
perusahaan.
Metode dan teknik yang diterapkan dalam akunting harus diterapkan
dalam penyusunan anggaran. Dengan demikian seorang penyusun anggaran
mutlak harus menguasai metode dan teknik akunting, terutama dalam
penyusunan anggaran laporan rugi-laba dan anggaran neraca.
Anggaran dalam beberapa hal didasarkan pada data historis yang
sebagian besar dihasilkan oleh sistem akunting dan pengawasan menyangkut
pengukuran hasil yang telah direalisir. Akibatnya untuk dapat
menyelenggarakan perencanaan dan pengendalian laba yang sehat harus
diselenggarakan sistem akunting pertanggungan jawab. Sistem akunting
pertanggungan jawab adalah suatu sistem akunting yang dipola lebih dulu
sesuai dengan tanggung jawab dari tiap bagian dalam organisasi.
Perbandingan antara realisasi (aktual) dengan anggaran tidak ada
gunanya bila pengelompokan rekening dalam sistem akunting tidak sesuai
dengan anggaran. Daftar rekening (stelsel rekening) harus dikembangkan
menurut pusat pertanggungan jawab dan harus dilengkapi dengan perintah
standar untuk penetapan beban (expense) dan dapatan (revenues) pada tiap
jenis rekening.
Penganggaran memang berkaitan secara unik dengan sistem akunting
perusahaan dalam hal-hal:
a. komponen keuangan dari suatu anggaran yang umumnya disusun dalam
suatu format akunting;
b. penganggaran perusahaan mempunyai kaitan erat dengan akunting
manajemen, yaitu berupa akunting harga pokok standar, akunting
 EKMA4570/MODUL 1 1.21

penentuan harga pokok variabel (variable costing) dan penganggaran


merupakan bagian dari akuntansi manajemen;
c. akunting keuangan mencatat transaksi waktu yang lalu, sedangkan
penganggaran perusahaan mencatat transaksi waktu akan datang. dalam
hal ini anggaran merupakan pedoman dalam pelaksanaan transaksi
keuangan. untuk memperbandingkan anggaran dengan realisasi
diperlukan data yang dihasilkan oleh akunting keuangan. penganggaran
merupakan perencanaan akunting, sedangkan akunting keuangan
merupakan pelaksanaan akunting.
d. akunting keuangan memberikan masukan data historis yang relevan
terutama untuk tujuan analisis dalam pengembangan anggaran
perusahaan.

Oleh karena beberapa hal yang telah diuraikan tersebut maka


penganggaran termasuk bidang akunting.
Berikut ini beberapa penulis yang menyatakan bahwa penganggaran
(budgeting) termasuk bidang akunting.
Menurut Soehardi Sigit (1987, 4) mengemukakan bahwa pada abad ke-
20 akunting meliputi bookkeeping, cost accounting, budgeting, auditing,
analisis laporan keuangan, government accounting, social accounting,
accounting theory, dan sebagainya.
Menurut Soemarso SR (1990, 8, 9, 10) bidang akunting meliputi
akunting keuangan, akunting pemeriksaan, akunting manajemen, akunting
biaya, akunting perpajakan, sistem informasi, penganggaran (budgeting),
akunting pemerintahan.
Sugiarto dan Suwardjono (1995, 8) mengemukakan bidang spesialisasi
akunting terdiri atas akunting keuangan, auditing, akunting biaya, akunting
manajemen, akunting perpajakan, sistem akunting, akunting anggaran,
akunting pemerintahan.
H.Z.A. Moechtar (1993, 16) mengemukakan bahwa akuntan biasanya di
samping mengerjakan akunting umum diberi juga tugas lain, di antaranya
akunting biaya, penyusunan anggaran belanja, dan pemeriksaan akunting
intern. Al. Haryono Jusuf (1999, 10) mengemukakan bidang akunting intern
terdiri atas akunting umum, akunting biaya penganggaran, perancangan
sistem akunting, pemeriksaan intern. Philip E. Fess & Carl S. Warren (1987,
16, 17) mengemukakan bidang spesialisasi akunting terdiri atas financial
accounting, auditing, cost accounting, managerial accounting, tax
1.22 Penganggaran 

accounting, accounting system, budgetary accounting, international


accounting, social accounting, accounting instruction. Kermit D. Larson
(1990, 12) mengemukakan, the one accountant of the small business and the
accounting department of a large business do a variety of work, including
general accounting, cost accounting, budgeting, and internal accounting.
Charles T. Horngren dan kawan (1997, 46, 47) mengemukakan bidang
akunting meliputi pemeriksaan (auditing), akunting perpajakan, konsultasi
manajemen, akunting biaya, penganggaran (budgeting), perancangan sistem
informasi (pemeriksaan intern).
Beberapa penulis tersebut menyatakan bahwa bidang akunting meliputi
antara lain analisis laporan keuangan dan penganggaran. Oleh karena itu
sangatlah janggal bila mahasiswa jurusan akunting dalam kurikulum
perkuliahan tidak menempuh mata kuliah analisis laporan keuangan dan
penganggaran. Mengapa penganggaran termasuk bidang akunting?
Penganggaran masuk bidang akunting, karena penganggaran merupakan
pedoman pelaksanaan transaksi keuangan, pemeriksaan (auditing) antara lain
dilakukan dengan cara membandingkan anggaran dengan laporan akunting
keuangan (pelaksanaan) agar dapat dipastikan tidak terdapat penyimpangan.
Mengapa analisis laporan keuangan termasuk bidang akunting? Analisis
laporan keuangan termasuk bidang akunting, karena sudah selayaknya
seorang akuntan mengerti tentang tafsir (makna) laporan keuangan, bukankah
laporan keuangan yang dihasilkan akunting sebagai bahasa perusahaan. Oleh
karena itu, analisis laporan keuangan sudah pada mestinya dipahami oleh
seorang akuntan (ahli akunting).

2. Hubungan Penganggaran dengan Manajemen Keuangan


Salah satu fungsi manajemen yang pertama dan utama adalah
perencanaan. Dalam hal ini manajemen keuangan, fungsi manajemen
keuangan yang pertama dan utama adalah perencanaan keuangan.
Penganggaran merupakan perencanaan keuangan. Oleh karena penganggaran
merupakan perencanaan keuangan, sedangkan salah satu fungsi manajemen
keuangan adalah perencanaan keuangan maka penganggaran merupakan
salah satu bagian dari manajemen keuangan. Dengan demikian ruang lingkup
manajemen keuangan lebih luas daripada penganggaran, sebab penganggaran
tidak mencakup manajemen keuangan, tetapi manajemen keuangan
mencakup penganggaran.
 EKMA4570/MODUL 1 1.23

Dalam penganggaran misalnya: terdapat penganggaran sediaan bahan


baku dengan cara menggunakan kuantitas pesanan ekonomis (KPE) dan pada
saat pesan kembali terdapat penganggaran kas dan terdapat penganggaran
barang modal, dalam manajemen keuangan jugs terdapat penganggaran yang
demikian.

E. TUJUAN DAN MANFAAT ANGGARAN

Anggaran diperlukan karena ada tujuan dan manfaatnya. Tujuan dan


manfaat anggaran dapat dijelaskan seperti berikut ini.

1. Tujuan Anggaran
Ada beberapa tujuan disusunnya anggaran, antara lain:
a. Digunakan sebagai landasan yuridis formal dalam memilih sumber dan
investasi dana.
b. Mengadakan pembatasan jumlah dana yang dicari dan digunakan.
c. Merinci jenis sumber dana yang dicari maupun jenis investasi dana
sehingga dapat mempermudah pengawasan.
d. Merasionalkan sumber dan investasi dana agar dapat mencapai basil
yang maksimal.
e. Menyempurnakan rencana yang telah disusun, karena dengan anggaran
lebih jelas dan nyata terlihat.
f. Menampung dan menganalisis serta memutuskan setiap usulan yang
berkaitan dengan keuangan.

2. Manfaat dan Kelemahan Anggaran


Anggaran mempunyai banyak manfaat antara lain:
a. segala kegiatan dapat terarah pada pencapaian tujuan bersama;
b. dapat digunakan sebagai alat menilai kelebihan dan kekurangan
pegawai;
c. dapat memotivasi pegawai;
d. menimbulkan tanggung jawab tertentu pada pegawai;
e. menghindari pemborosan dan pembayaran yang kurang perlu;
f. sumber daya, seperti: tenaga kerja, peralatan, dan dana dapat
dimanfaatkan seefisien mungkin;
g. alat pendidikan bagi para manajer.
1.24 Penganggaran 

Untuk lebih jelasnya mengenai manfaat anggaran, selanjutnya akan


diuraikan pada Kegiatan Belajar 2 tentang Fungsi Anggaran.
Anggaran di samping mempunyai banyak manfaat, namun anggaran juga
mempunyai beberapa kelemahan, antara lain:
a. anggaran dibuat berdasarkan taksiran dan anggapan sehingga
mengandung unsur ketidakpastian.
b. menyusun anggaran yang cermat memerlukan waktu, uang, dan teriaga
yang tidak sedikit sehingga tidak semua perusahaan mampu menyusun
anggaran secara lengkap (komprehensif) dan akurat;
c. bagi pihak yang merasa dipaksa untuk melaksanakan anggaran dapat
mengakibatkan mereka menggerutu dan menentang sehingga anggaran
tidak akan efektif.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Mengapa buku atau mata kuliah diberi judul Penganggaran, bukan


Anggaran?
2) Sebutkan sembilan jenis rencana!
3) Sebutkan empat tahap prosedur penyusunan anggaran!
4) Hal apa saja yang dapat mengakibatkan anggaran akan mengalami
kegagalan?
5) Apa beda perusahaan manufaktur dengan perusahaan dagang?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Buku atau mata kuliah diberi judul Penganggaran, bukan Anggaran,


karena buku atau mata kuliah memerlukan uraian dan penjelasan tentang
mata kuliah atau judul buku tersebut. Bila diberi judul Anggaran maka
tidak perlu diberi penjelasan tentang anggaran tersebut, karena anggaran
artinya hasil menyusun anggaran. Jadi anggaran merupakan hasil
(keluaran). Suatu hasil (output) tidak memerlukan penjelasan.
Penganggaran artinya proses atau cara menyusun anggaran, karena
penganggaran merupakan proses maka perlu dijelaskan tentang cara
 EKMA4570/MODUL 1 1.25

menyusun anggaran sampai anggaran tersebut selesai disusun. Oleh


karena itu, suatu buku atau mata kuliah lebih tepat berjudul
Penganggaran, bukan Anggaran.
2) Jenis rencana antara lain: tujuan, kebijakan, aturan, metode, strategi,
standar. program, prosedur, dan anggaran.
3) Empat tahap prosedur penyusunan anggaran, yaitu:
Tahap pertama, penentuan pedoman anggaran.
Tahap kedua, persiapan anggaran.
Tahap ketiga, penentuan anggaran.
Tahap keempat, pelaksanaan anggaran.
4) Anggaran akan mengalami kegagalan apabila:
a) pembuat anggaran tidak cakap, tidak mampu berpikir ke depan, dan
tidak memiliki wawasan yang luas;
b) kekuasaan membuat anggaran tidak tegas;
c) pelaksana tidak cakap;
d) tidak didukung oleh masyarakat;
e) dana tidak cukup.
5) Beda perusahaan manufaktur dengan perusahaan dagang adalah terletak
pada tujuan membeli barang. Perusahaan manufaktur membeli barang
untuk diolah menjadi barang jadi kemudian dijual, sedangkan
perusahaan dagang beli barang langsung dijual.

R A NG KU M AN

Perencanaan merupakan salah satu dari fungsi manajemen dan


penganggaran merupakan salah satu jenis perencanaan. Penganggaran
meliputi penganggaran perusahaan dan penganggaran bukan perusahaan.
Penganggaran perusahaan berarti penganggaran untuk organisasi yang
bertujuan mencari laba, sedangkan penganggaran bukan perusahaan
(penganggaran nirlaba) berarti penganggaran untuk organisasi yang tidak
bertujuan mencari laba.
Penganggaran beda dengan anggaran, perencanaan beda dengan
rencana. Perencanaan adalah proses menyusun rencana, sedangkan
rencana adalah hasil perencanaan. Penganggaran adalah proses
menyusun anggaran, sedangkan anggaran adalah hasil penganggaran.
Rencana dapat dinyatakan dalam angka (kuantitatif) tetapi dapat juga
tidak dinyatakan dalam angka (kuantitatif), sedangkan anggaran
dinyatakan dalam angka (kuantitatif) dan umumnya dalam satuan mata
1.26 Penganggaran 

uang. Penganggaran sangat erat hubungannya dengan akunting, karena


penganggaran merupakan salah satu bidang akunting dan termasuk
bagian akunting manajemen.
Anggaran banyak manfaatnya sebagai alat pelaksanaan pekerjaan,
tetapi anggaran juga mempunyai kelemahan, sebab anggaran dibuat
berdasarkan asumsi, bila asumsinya berubah maka anggaran kurang
bermanfaat, kecuali direvisi sesuai dengan perubahan asumsi.

TES F OR M A T IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Penganggaran bagian dari ....
A. akunting keuangan
B. akunting manajemen
C. manajemen keuangan
D. pernyataan B & C benar

2) Arah untuk mencapai hasil akhir dalam suatu pekerjaan disebut ....
A. aturan
B. kebijakan
C. strategi
D. tujuan

4) Tujuan yang melukiskan ruang lingkup yang jelas serta memberikan arah
kepada usaha yang dilakukan dalam jangka pendek disebut ….
A. target
B. kebijakan
C. metode
D. standar

4) Suatu petunjuk, perintah, larangan, penghargaan, sanksi, dan kewajiban


dalam pelaksanaan pekerjaan disebut ....
A. aturan
B. kebijakan
C. strategi
D. tujuan
 EKMA4570/MODUL 1 1.27

5) Bimbingan berpikir bagi para bawahan dalam upaya mencapai tujuan


disebut ....
A. target
B. kebijakan
C. metode
D. standar

6) Cara yang ditetapkan untuk melaksanakan tugas tertentu disebut ....


A. target
B. kebijakan
C. metode
D. standar

7) Kesatuan pengukuran yang ditetapkan sebagai patokan dalam


pelaksanaan pekerjaan disebut ....
A. target
B. kebijakan
C. metode
D. standar

8) Cara mencapai tujuan yang harms diikuti oleh setiap bagian dalam
perusahaan (organisasi) disebut ....
A. metode
B. strategi
C. standar
D. kebijakan

9) Kegiatan yang berfungsi untuk membahas dan menentukan kegiatan


yang harus dilakukan dalam usahanya untuk mencapai tujuan yang telah
ditetapkan disebut ....
A. prosedur
B. kebijakan
C. program
D. standar

10) Urutan seri tugas yang saling berhubungan dan diadakan untuk
menjamin pelaksanaan kerja yang seragam disebut ....
A. prosedur
B. kebijakan
C. program
D. standar
1.28 Penganggaran 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4570/MODUL 1 1.29

Kegiatan Belajar 2

Fungsi dan Macam Anggaran

K egiatan Belajar 2 menjelaskan tentang fungsi dan macam anggaran.


Anggaran merupakan alat manajemen, oleh karena itu fungsi
anggaran mempunyai kaitan erat dengan fungsi manajemen. Hal inilah
nantinya yang akan dijelaskan dalam fungsi anggaran. Anggaran ada
beberapa macam dan dapat ditinjau dari beberapa segi, antara lain dapat
ditinjau dari tujuh segi. Ketujuh segi tinjauan inilah yang akan dijelaskan
pada macam anggaran dalam kegiatan belajar ini.

A. FUNGSI ANGGARAN

Anggaran hanya alat, bagaimanapun baiknya suatu alat, bagaimanapun


baiknya suatu anggaran, tidak akan berfungsi dengan baik bila manusia yang
menggunakan alat tersebut tidak dapat-menggunakannya dengan baik.
Anggaran memiliki fungsi yang sama dengan manajemen yang meliputi
fungsi perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan. Hal ini disebabkan
anggaran mempunyai fungsi sebagai alat manajemen dalam melaksanakan
fungsinya. Proses dari fungsi manajemen dapat digambarkan seperti Gambar
1.7

PERENCANAAN

Umpan balik Umpan maju

PENGAWASAN PELAKSANAAN

Gambar 1.7.
Proses Manajemen
1.30 Penganggaran 

Pada Gambar 1.7 tampak fungsi manajemen dimulai dari fungsi


perencanaan (planning), kemudian diadakan pelaksanaan (actuating) dan
perencanaan memberikan proses umpan maju dalam pelaksanaan pekerjaan
sehari-hari, setelah dilakukan pelaksanaan, barulah diadakan pengawasan
(controlling), dan pengawasan memberikan proses umpan balik dalam
perencanaan, artinya pengawasan melakukan evaluasi dengan cara
membandingkan rencana dengan realisasi, apakah pekerjaan sudah
dilaksanakan sesuai rencana.

1. Perencanaan
Anggaran sebagai alat perencanaan juga harus memperhatikan hubungan
(kaitan) anggaran yang satu dengan anggaran yang lain, misalnya antara
anggaran beban distribusi barang yang dijual dengan anggaran barang yang
dijual, apakah peningkatan anggaran beban distribusi diikuti dengan
peningkatan anggaran barang yang dijual (anggaran jualan).
Aspek lain yang penting dari perencanaan dengan menggunakan
anggaran adalah perencanaan dana yang tersedia seefisien mungkin. Semua
belanja memerlukan dana (uang), dan dana adalah sumber daya yang langka,
sudah menjadi kebiasaan bahwa seringkali keperluan dana melebihi dana
yang tersedia. Oleh karena itu, para penyusun anggaran harus
memperhitungkan berbagai kemungkinan belanja dana yang ada, dan
menentukan kemungkinan mana yang paling menguntungkan bagi
perusahaan. Jadi, salah satu fungsi anggaran adalah menentukan rencana
belanja dan sumber dana yang ada seefisien mungkin.
Anggaran merupakan alat perencanaan tertulis menuntut pemikiran yang
teliti dan akan memberikan gambaran yang lebih nyata/jelas dalam unit dan
uang.
Misalnya laba tahun 2016 direncanakan setinggi-tingginya. Rencana
yang dirumuskan dengan kata "setinggi-tingginya" tidak jelas maksudnya,
karena laba setinggi-tingginya bagi perusahaan yang satu tidak sama dengan
perusahaan yang lain. Dalam anggaran, rencana laba setinggi-tingginya
dirumuskan secara teliti dan nyata, yaitu dinyatakan secara kuantitatif.
Misalnya laba tahun 2016 yang harus dicapai Perusahaan Kecap Sehat
direncanakan setinggi-tingginya Rp2.835.872,00.
 EKMA4570/MODUL 1 1.31

2. Pelaksanaan
Anggaran sebagai pedoman pelaksanaan pekerjaan, artinya sebelum
pekerjaan dilaksanakan terlebih dahulu mendapat persetujuan yang
berwenang (terutama dalam hal keuangan).
Pekerjaan disetujui, dilaksanakan bila ada anggarannya, bila tidak
menyimpang dari anggaran. Beli kendaraan tidak akan disetujui bila tidak
ada anggarannya, beli bahan lebih mahal daripada anggaran juga tidak akan
disetujui, sebab semua itu akan mengganggu keuangan perusahaan bila
disetujui.
Anggaran merupakan pedoman dalam pelaksanaan pekerjaan sehingga
pekerjaan dapat dilaksanakan secara selaras dalam mencapai tujuan (laba).
Jadi anggaran penting untuk menyelaraskan (koordinasi) setiap bagian
kegiatan, seperti: Bagian Pemasaran, Bagian Umum, Bagian Produksi, dan
Bagian Keuangan.
Contoh:
Untuk mencapai laba tahun 2016 sebesar Rp2.835.872,00 misalnya Bagian
Pemasaran harus menjual pada tahun 2016:
Kecap sedang 12.000 botol @ Rp533,33 = Rp 6.400.000,00
Kecap minis 24.000 botol @ Rp650,00 = Rp15.600.000,00
Kecap asin 18.000 botol @ Rp533,33 = Rp 9.600.000,00
Jumlah 54.000 botol = Rp31.600.000,00

Bagian Produksi pada tahun 2016 harus memproduksi;


Kecap sedang sebanyak 12.020 botol
Kecap manis sebanyak 23.985 botol
Kecap asin sebanyak 18.010 botol
Jumlah 54.015 botol

Bagian Keuangan harus menyediakan dana pada tahun 2016, triwulan:


I = Rp 4.287.991,00
II = Rp 7.191.279,00
III = Rp 7.011.271,00
IV = Rp 7.840.723,00
Jumlah = Rp26.331.264,00

Bagian Umum pada tahun 2016 harus menyediakan tenaga kerja yang
diperlukan:
1.32 Penganggaran 

Tenaga produksi 20 orang


Tenaga pemasaran 100 orang
Tenaga lainnya 15 orang
Jumlah 135 orang

Bila salah satu bagian (departemen) saja tidak dapat melaksanakan tugas
sesuai dengan yang direncanakan maka bagian lain juga tidak dapat
melaksanakan tugasnya sesuai rencana. Dengan demikian tiap bagian harus
melaksanakan tugasnya secara selaras, terarah, terkoordinir sesuai dengan
yang direncanakan atau yang telah ditetapkan dalam anggaran.

3. Pengawasan
Anggaran merupakan alat pengawasan (controlling). Pengawasan berarti
mengevaluasi (menilai) terhadap pelaksanaan pekerjaan, dengan cara:
a. memperbandingkan realisasi dengan rencana (anggaran);
b. melakukan tindakan perbaikan apabila dipandang perlu (apabila terdapat
penyimpangan yang merugikan).

Misalnya jualan kecap manis yang dianggarkan tahun 2016 sebanyak


24.000 botol RpRp650,00 = Rp15.600.000,00, namun dalam realisasinya
hanya terjual 20.000 botol @ Rp650,00 = Rp13.000.000,00. Sekalipun harga
jual per botol sama dengan anggaran yaitu Rp650,00, namun karena unit
yang terjual di bawah dari yang dianggarkan yaitu hanya 20.000 botol
sedangkan yang dianggarkan 24.000 botol maka akibatnya jumlah jualan
tahun 2016 yang dapat direalisasi hanya Rp13.000.000,00, yaitu di bawah
dari yang dianggarkan sebesar Rp15.600.000,00. Berdasarkan hasil
perbandingan tersebut diadakan perbaikan. Bila tidak tercapainya jualan
tersebut disebabkan kurang aktifnya Bagian Penjualan, maka usaha perbaikan
yang dapat dilakukan adalah memotivasi (merangsang) Bagian Penjualan,
misalnya dengan cara memberi komisi atau bonus.
Komisi diberikan dalam persentase tertentu dari barang. Yang dijual,
misalkan seorang pegawai mampu menjual Rp1.000.000,00 dan komisi 10%
dari barang yang dijual, berarti komisi yang diterima pegawai tersebut 10% x
Rp1.000.000,00 = Rp100.000,00.
Bonus diberikan kepada bagian penjualan maupun bagian produksi
sebagai hadiah karena mencapai target tertentu. Bonus diberikan kepada
 EKMA4570/MODUL 1 1.33

bagian produksi, karena bagian produksi mampu menyediakan barang yang


diberikan untuk dijual pada tingkat tertentu.
Anggaran sebagai alat pengawasan dipakai sebagai pegangan oleh
manajer yang bertanggung jawab menjalankan operasi untuk mengadakan
penilaian dari hasil yang dicapainya. Dapatan (revenues) sesungguhnya yang
diperoleh maupun beban (expenses) sesungguhnya yang dikorbankan dapat
dinilai balk atau jelek bila dihubungkan dengan data yang telah dianggarkan,
dan juga bila dihubungkan dengan perubahan kondisi sejak anggaran disusun

B. MACAM ANGGARAN

Anggaran dapat dikelompokkan dari beberapa sudut pandangan berikut


ini.
1. Dari segi dasar penyusunan, anggaran terdiri dari:
a. Anggaran variabel, yaitu anggaran yang disusun berdasarkan
interval (kisar) kapasitas (aktivitas) tertentu dan pada intinya
merupakan suatu serf anggaran yang dapat disesuaikan pada tingkat
aktivitas (kegiatan) yang berbeda. Misalnya anggaran jualan disusun
berkisar antara 500 unit sampai 1.000 unit. Anggaran variabel
disebut juga dengan anggaran fleksibel.
b. Anggaran tetap, yaitu anggaran yang disusun berdasarkan suatu
tingkat kapasitas tertentu. Misalnya jualan direncanakan 1.000 unit,
dengan demikian anggaran lainnya-dibuat berdasarkan anggaran
jualan 1.000 unit. Anggaran tetap disebut juga dengan anggaran
static.

2. Dari segi cara penyusunan, anggaran terdiri dari:


a. Anggaran periodik, adalah anggaran yang disusun untuk satu
periode tertentu, pada umumnya periodenya satu tahun yang disusun
setiap akhir periode anggaran
b. Anggaran kontinu, adalah anggaran yang dibuat untuk mengadakan
perbaikan anggaran yang pernah dibuat, misalnya tiap bulan
diadakan peruraikan sehingga anggaran yang dibuat dalam setahun
mengalami perubahan.

3. Dari segi jangka waktunya, anggaran terdiri dari:


1.34 Penganggaran 

a. Anggaran jangka pendek (anggaran taktis), adalah anggaran yang


dibuat dengan jangka waktu paling lama sampai satu tahun.
Anggaran untuk keperluan modal kerja merupakan anggaran jangka
pendek.
b. Anggaran jangka panjang (anggaran strategis), adalah anggaran
yang dibuat dengan jangka waktu lebih dari satu tahun Anggaran
untuk keperluan investasi barang modal merupakan anggaran jangka
panjang yang disebut anggaran modal (capital budget). Anggaran
jangka panjang tidak mesti berupa anggaran modal. Anggaran
jangka panjang diperlukan sebagai dasar penyusunan anggaran
jangka pendek.

4. Dari segi bidangnya, anggaran terdiri dari anggaran operasional dan


anggaran keuangan. Kedua anggaran ini bila dipadukan disebut
"anggaran induk (master budget)". Anggaran induk yang
mengkonsolidasikan rencana keseluruhan perusahaan untuk jangka
pendek, biasanya disusun atas dasar tahunan. Anggaran tahunan dipecah
lagi menjadi anggaran triwulanan dan anggaran triwulanan dipecah lagi
menjadi anggaran bulanan.
a. Anggaran operasional adalah anggaran untuk menyusun anggaran
rugi-laba. Anggaran operasional antara lain terdiri dari: anggaran
jualan, anggaran biaya pabrik, anggaran biaya bahan baku, anggaran
biaya tenaga kerja langsung. anggaran biaya overhead pabrik,
anggaran beban usaha, dan anggaran rugi-laba.
b. Anggaran keuangan adalah anggaran untuk menyusun anggaran
neraca. Anggaran keuangan, antara lain terdiri dari: anggaran kas,
anggaran putang, anggaran sediaan, anggaran utang, dan anggaran
neraca.

Hubungan anggaran operasional dengan anggaran keuangan dapat


dijelaskan dengan Gambar 1.8.
 EKMA4570/MODUL 1 1.35

Ramalan Jualan Anggaran Jualan Anggaran Beban Usaha

Anggaran Piutang

Anggaran Sediaan Anggaran Produk

Anggaran Anggaran Anggaran Anggaran


Biaya Biaya Biaya Cadangan
Bahan Tenaga Overhead Depresiasi
Baku Kerja Pabrik Aktiva Tetap

Anggaran Rugi-Laba

Anggaran Utang Anggaran Modal Sendiri

Anggaran Kas Anggaran Neraca

Keterangan:
Cetak miring = anggaran keuangan =
Cetak tegak = anggaran operasional =

Gambar 1.8.
Hubungan Anggaran Operasional dengan Anggaran Keuangan

Dari Gambar 1.8 dapat dijelaskan proses hubungan anggaran operasional


dengan anggaran keuangan sebagai berikut.
1. Anggaran Jualan dibuat berdasarkan Ramalan Jualan.
2. Anggaran Beban Usaha (Anggaran Beban Penjualan) dibuat berdasarkan
Anggaran Jualan.
3. Anggaran Piutang dibuat berdasarkan Anggaran Jualan.
4. Anggaran Produk dibuat berdasarkan Anggaran Jualan dan Anggaran
Sediaan.
1.36 Penganggaran 

5. Anggaran Biaya Bahan Baku, Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung,


Anggaran
6. Biaya Overhead Pabrik dibuat berdasarkan Anggaran Produk.
7. Anggaran Rugi-Laba dibuat berdasarkan Anggaran Jualan, Anggaran
Beban
8. Usaha, Anggaran Biaya Bahan Baku, Anggaran Biaya Tenaga Kerja
Langsung, dan Anggaran Biaya Overhead Pabrik.
9. Anggaran Cadangan Depresiasi Aktiva Tetap dibuat berdasarkan
Anggaran Beban Usaha, dan Anggaran Biaya Overhead Pabrik.
10. Anggaran Utang dibuat berdasarkan Anggaran Biaya Bahan Baku,
Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung dan Anggaran Biaya Overhead
Pabrik.
11. Anggaran Modal Sendiri dibuat berdasarkan Anggaran Rugi-Laba.
12. Anggaran Kas metode langsung dibuat berdasarkan Anggaran Utang,
Anggaran Piutang, Anggaran Jualan, Anggaran Beban Usaha, Anggaran
Biaya Bahan Baku, Anggaran Tenaga Kerja Langsung, dan Anggaran
Biaya Overhead Pabrik. Anggaran kas metode tidak langsung dibuat
berdasarkan anggaran rugi-laba dan neraca.
13. Anggaran Neraca dibuat berdasarkan Anggaran Kas, Anggaran Piutang,
Anggaran Sediaan, Anggaran Cadangan Depresiasi Aktiva Tetap, dan
Anggaran Modal . Sendiri.

5. Dari segi kemampuan menyusun, anggaran terdiri dari:


a. Anggaran komprehensif, merupakan rangkaian dari berbagai macam
anggaran yang disusun secara lengkap. Anggaran komprehensif
merupakan perpaduan dari anggaran operasional dan anggaran
keuangan yang disusun secara lengkap.
b. Anggaran parsial, adalah anggaran yang disusun tidak secara
lengkap, anggaran yang hanya menyusun bagian anggaran tertentu
saja. Misalnya karena keterbatasan kemampuan maka hanya dapat
menyusun anggaran operasional.

6. Dari segi fungsinya, anggaran terdiri dari:


a. Anggaran apropriasi (appropriation budget), adalah anggaran yang
diperuntukkan bagi tujuan tertentu dan tidak boleh digunakan untuk
manfaat lain. Misalnya hasil menjual barang X sebesar
Rp100.000,00 dianggarkan untuk melunasi utang usaha sebagai
 EKMA4570/MODUL 1 1.37

akibat membeli barang X secara kredit sebesar Rp1.00.000,00.


Dengan demikian hasil menjual barang X sebesar Rp100.000,00
tidak boleh dianggarkan untuk membayar gaji atau keperluan
lainnya, selain untuk melunasi utang usaha tersebut.
b. Anggaran kinerja (performance budget), adalah anggaran yang
disusun berdasarkan fungsi kegiatan yang dilakukan dalam
organisasi (perusahaan) misalnya untuk menilai apakah biaya/beban
yang dikeluarkan oleh masing-masing aktivitas tidak melampaui
batas. Contoh: biaya bahan baku (BBB) dianggarkan bulan ini
sebesar Rp20.000,00, kemudian dalam pelaksanaannya apakah biaya
bahan baku bulan ini tidak melebihi Rp20.000,00, bila melebihi
Rp20.000,00, sedangkan tingkat produksi tidak berubah dan hal-hal
lain juga tidak berubah. berarti biaya bahan baku tersebut tidak
efisien.

7. Dari segi metode penentuan harga pokok produk anggaran terdiri atas:
a. Anggaran tradisional (traditional budget) atau anggaran
konvensional (conventional budget), terdiri atas; anggaran berdasar
fungsional (functional based budget) dan anggaran berdasar sifat
(characteristic based budget). Anggaran berdasar fungsional dibuat
menggunakan metode penentuan harga pokok penuh (full costing),
sedangkan anggaran berdasar sifat dibuat menggunakan metode
penentuan harga pokok variabel (variable costing). Anggaran
berdasar fungsional dapat digunakan untuk menyusun anggaran
induk atau anggaran tetap, tetapi tidak dapat digunakan untuk
menyusun anggaran variabel. Anggaran berdasar sifat biasanya
digunakan untuk menyusun anggaran variabel, tetapi bisa juga
digunakan untuk menyusun anggaran induk.
b. Anggaran berdasar kegiatan (activity based budget) dibuat
menggunakan metode penentuan harga pokok berdasar kegiatan
(activity based costing). Anggaran ini dapat digunakan untuk
menyusun anggaran variabel dart anggaran induk. Penganggaran
tradisional (traditional budgeting) dan penganggaran berdasar
kegiatan (activity based budgeting) dapat dijelaskan dengan Gambar
1.9.
1.38 Penganggaran 

Penentuan Harga Penentuan Harga


Penentuan Harga Pokok
Pokok Penuh Pokok Variabel
Berdasar Kegiatan
(Full Costing) (Variable Costing)
(Variable Costing)

Penganggaran Penganggaran
Penganggaran Berdasar
Berdasar Fungsional Berdasar Sifat
Kegiatan (Characteristic
(Functional Based (Characteristic Based
Based Budgeting)
Budgeting) Budgeting)

Penentuan Harga Pokok Tradisional (Traditional Costing)

Penganggaran Tradisional (FTraditional Budgeting)

Gambar 1.9.
Penganggaran Tradisional dan Penganggaran Berdasar Kegiatan

Penganggaran berdasar fungsional dan penganggaran berdasar sifat


keduanya termasuk penganggaran tradisional. Ditinjau dari kepentingan
manajemen (internal) tampak pada Gambar 1.9 arus panah penganggaran
berdasar sifat lebih maju dibandingkan dengan penganggaran berdasar
fungsional, dan lebih maju lagi penganggaran berdasar kegiatan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Anggaran berfungsi sebagai alat pengawasan. Jelaskan bagaimana cara


melakukan pengawasan. tersebut!
2) Apa yang Anda ketahui dengan anggaran induk?
3) Apa yang Anda ketahui dengan anggaran tradisional?
4) Apa yang Anda ketahui dengan anggaran tetap dan anggaran variabel?
5) Apa yang Anda ketahui dengan anggaran berdasar kegiatan?
 EKMA4570/MODUL 1 1.39

Jawaban Pelatihan

1) Pengawasan berarti melakukan penilaian atas pelaksanaan pekerjaan,


dengan cara: (a) membandingkan realisasi dengan anggaran (rencana),
dan (b) melakukan tindakan perbaikan apabila dipandang perlu.
2) Anggaran induk terdiri atas anggaran operasional dan anggaran
keuangan. Anggaran operasional bertujuan untuk menyusun anggaran
rugi-laba, sedangkan anggaran keuangan bertujuan untuk menyusun
anggaran neraca.
3) Anggaran tradisional terdiri atas anggaran berdasar fungsional dan
anggaran berdasar sifat.
4) Anggaran tetap adalah anggaran yang disusun berdasarkan kapasitas
tertentu, sedangkan anggaran variabel adalah anggaran yang disusun
berdasarkan interval kapasitas tertentu.
5) Anggaran berdasar kegiatan adalah anggaran yang disusun berdasarkan
penentuan harga pokok berdasar kegiatan.

R A NG KU M AN

Anggaran berfungsi sebagai alat perencanaan memberikan


gambaran yang jelas dalam satuan barang dan uang. Anggaran berfungsi
sebagai alat pelaksanaan memberikan pedoman agar pekerjaan dapat
dilaksanakan secara selaras. Anggaran berfungsi sebagai alat
pengawasan, yaitu digunakan sebagai alat menilai pelaksanaan
pekerjaan.
Anggaran dapat dikelompokkan dari segi dasar penyusunan terdiri
atas: anggaran variabel dan anggaran tetap, dari segi penyusunan terdiri
atas anggaran periodik dan anggaran kontinu, dari segi jangka waktu
terdiri atas: anggaran jangka panjang dan anggaran jangka pendek, dari
segi bidangnya terdiri atas: anggaran operasional dan anggaran
keuangan, dari segi kemampuan menyusun terdiri atas: anggaran
komprehensif dan anggaran parsial, dari segi fungsinya terdiri atas
anggaran apropriasi dan anggaran kinerja, dari segi penentuan harga
pokok produk terdiri atas: anggaran tradisional dan anggaran berdasar
kegiatan.
1.40 Penganggaran 

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Anggaran merupakan alat perencanaan tertulis yang menuntut pemikiran
teliti karena anggaran memberikan gambaran yang ....
A. lebih nyata dalam unit dan uang
B. tidak nyata dalam unit dan uang
C. lebih nyata dalam unit barang
D. lebih nyata dalam satuan barang

2) Anggaran merupakan pedoman dalam pelaksanaan pekerjaan sehingga


pekerjaan dapat dilaksanakan secara ....
A. selaras dalam mencapai tujuan (laba)
B. serasi dalam pencapaian tugas
C. pernyataan A dan B benar keduanya
D. pernyataan A dan B tidak benar keduanya

3) Melakukan evaluasi atas pelaksanaan pekerjaan merupakan fungsi ….


A. perencanaan
B. pelaksanaan
C. pengawasan
D. koordinasi

4) Anggaran terdiri dari anggaran variabel dan anggaran tetap dari segi ....
A. dasar penyusunan
B. cara penyusunan
C. jangka waktu
D. bidangnya

5) Anggaran terdiri atas anggaran periodik dan anggaran kontinu dari


segi ....
A. dasar penyusunan
B. cara penyusunan
C. jangka waktu
D. bidangnya

6) Anggaran terdiri dari anggaran operasional dan anggaran keuangan dari


segi ….
A. dasar penyusunan
B. cara penyusunan
 EKMA4570/MODUL 1 1.41

C. jangka waktu
D. bidangnya

7) Anggaran untuk menyusun anggaran rugi-laba disebut ....


A. anggaran periodik
B. anggaran kontinu
C. anggaran operasional
D. anggaran keuangan

8) Anggaran yang disusun berdasarkan suatu tingkat kapasitas tertentu


disebut ....
A. anggaran variabel
B. anggaran tetap
C. anggaran operasional
D. anggaran keuangan

9) Anggaran yang. dibuat menggunakan metode penentuan harga pokok


penuh (full costing) disebut ....
A. anggaran berdasar kegiatan
B. anggaran induk
C. anggaran berdasar fungsional
D. anggaran berdasar sifat

10) Anggaran induk terdiri atas ....


A. anggaran berdasar fungsional dan anggaran berdasar sifat
B. anggaran operasional dan anggaran keuangan
C. anggaran tradisional dan anggaran konvensional
D. anggaran jangka pendek dan anggaran jangka panjang

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal
1.42 Penganggaran 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4570/MODUL 1 1.43

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) D. Pernyataan B & C benar.
2) D. Tujuan.
3) A. Target.
4) A. Aturan.
5) B. Kebijakan.
6) C. Metode.
7) D. Standar.
8) B. Strategi.
9) C. Program.
10) A. Prosedur.

Tes Formatif 2
1) A. Lebih nyata dalam unit dan uang.
2) A. Selaras dalam mencapai tujuan (laba).
3) C. Pengawasan.
4) A. Dasar penyusunan.
5) B. Cara penyusunan.
6) C. Jangka waktu.
7) C. Anggaran operasional.
8) B. Anggaran tetap.
9) C. Anggaran berdasar fungsional.
10) B. Anggaran operasional dan anggaran keuangan.
1.44 Penganggaran 

Glosarium

Anggaran : merupakan hasil menyusun anggaran,


sedangkan penganggaran adalah proses
menyusun anggaran.
Anggaran apropriasi : anggaran yang diperuntukan bagi tujuan
(appropriation budget) tertentu dan tidak boleh digunakan untuk
manfaat lain.
Anggaran berdasar : dibuat menggunakan metode penentuan harga
kegiatan (activity based pokok berdasar kegiatan (activity based
budget) costing).
Anggaran jangka : anggaran yang dibuat dengan jangka waktu
pendek (anggaran paling lama sampai satu tahun. Anggaran
taktis) untuk keperluan modal kerja merupakan
anggaran jangka pendek.
Anggaran jangka : anggaran yang dibuat dengan jangka waktu
panjang (anggaran lebih dari sate tahun. Anggaran untuk
strategis) keperluan investasi barang modal merupakan
anggaran jangka panjang yang disebut
anggaran modal (capital budget). Anggaran
jangka panjang tidak mesti berupa anggaran
modal. Anggaran jangka panjang diperlukan
sebagai dasar penyusunan anggaran jangka
pendek.
Anggaran keuangan : anggaran yang bertujuan untuk menyusun
anggaran neraca. anggaran kinerja
(performance budget), adalah anggaran yang
disusun berdasarkan fungsi kegiatan yang
dilakukan dalam organisasi (perusahaan)
misalnya untuk menilai apakah biaya/beban
yang dikeluarkan oleh masing-masing aktivitas
tidak melampaui batas.
Anggaran kontinu : anggaran yang dibuat untuk mengadakan
perbaikan anggaran yang pernah dibuat.
Anggaran : rangkaian dari berbagai macam anggaran yang
komprehensif disusun secara lengkap. Anggaran
 EKMA4570/MODUL 1 1.45

komprehensif merupakan perpaduan dari


anggaran operasional dan anggaran keuangan
yang disusun secara lengkap.
Anggaran neraca : anggaran berupa daftar yang disusun secara
bersistem tentang aktiva, utang, dan modal dari
suatu organisasi pada saat tertentu.
Anggaran operasional : anggaran untuk menyusun anggaran rugi-laba.
Anggaran parsial : anggaran yang disusun tidak secara lengkap,
anggaran yang hanya menyusun bagian
anggaran tertentu saja.
Anggaran periodik : anggaran yang disusun untuk satu periode
tertentu, pada umumnya periodenya satu tahun
yang disusun setiap akhir periode anggaran.
anggaran rugi-laba adalah anggaran berupa
daftar yang disusun secara bersistem tentang
dapatan (revenues), beban (expenses), rugi dan
laba yang diperoleh suatu perusahaan selama
periode tertentu.
Anggaran tetap : anggaran yang disusun berdasarkan suatu
tingkat kapasitas tertentu. Anggaran tetap
disebut juga dengan anggaran statis.
Anggaran tradisional : terdiri atas anggaran berdasar fungsional
(traditional budget) (functional based budget) dan anggaran
atau anggaran berdasar sifat (characteristic based budget).
konvensional Anggaran berdasar fungsional dibuat
(conventions budget) menggunakan metode penentuan harga pokok
penuh (full costing), sedangkan anggaran
berdasar sifat dibuat menggunakan metode
penentuan harga pokok variabel (variable
costing).
Anggaran variabel : anggaran yang disusun berdasarkan interval
(kisar) kapasitas (aktivitas) tertentu dan pada
intinya merupakan suatu serf anggaran yang
dapat disesuaikan pada tingkat aktivitas
(kegiatan) yang berbeda.
Aturan (rules) : suatu petunjuk, perintah, larangan,
kompensasi, hak, sanksi, dan kewajiban dalam
1.46 Penganggaran 

pelaksanaan pekerjaan. Aturan dibuat untuk


semua pihak yang terdapat dalam lingkungan
yang bersangkutan.
Bahan baku : bahan utama produk, bahan langsung produk.
Beban (expenses) : harga pokok (cost) yang bermanfaat dan telah
habis dipakai untuk memperoleh laba.
Biaya (cost) : dalam arti sempit sama dengan harga pokok
(cost).
Biaya administrasi dan : biaya usaha dikurang biaya penjualan.
umum
Biaya bahan baku : bahan baku dipakai dalam satuan uang.
(BBB)
Biaya bukan usaha : biaya sampingan usaha, bagi perusahaan bukan
lembaga keuangan, seperti beban bunga.
Biaya konversi : biaya untuk mengubah bahan baku menjadi
produk.
Biaya overhead pabrik : biaya pabrik selain biaya bahan baku dan biaya
(BOP) tenaga kerja langsung. BBB dan BTKL
merupakan biaya utama.
Biaya pabrik : biaya yang terjadi di pabrik periode sekarang
(periode ini).
Biaya penjualan : biaya yang terjadi untuk kepentingan penjualan
produk utama.
Biaya tenaga kerja : upah tenaga kerja langsung yang harus
langsung (BTKL) dibayar.
Biaya usaha : biaya kegiatan pokok perusahaan, selain harga
pokok barang terjual. Biaya usaha terdiri atas
biaya penjualan dan biaya administrasi dan
umum.
Biaya utama : biaya yang langsung berhubungan dengan
produk. Biaya konversi terdiri atas BTKL dan
BOP.
Dapatan (revenues) : merupakan jumlah yang dibebankan kepada
langganan untuk barang dan jasa yang dijual.
Harga pokok (cost) : nilai sesuatu yang dikorbankan dalam satuan
uang untuk memperoleh harta.
Kebijakan (policy) : petunjuk menyeluruh secara lisan, tertulis atau
 EKMA4570/MODUL 1 1.47

yang diimplikasi yang menetapkan batas


umum serta arah tindakan yang akan
dilaksanakan.
Metode : suatu cara yang ditetapkan untuk
melaksanakan suatu tugas tertentu.
Organisasi : salah satu jenis rencana pembagian kerja dari
(organization) sekelompok orang untuk bekerja sama
mencapai tujuan bersama.
Penganggaran : perencanaan keuangan suatu organisasi.
Penganggaran adalah proses menyusun
rencana tertulis mengenai kegiatan suatu
organisasi yang dinyatakan secara kuantitatif
dan umumnya dinyatakan dalam satuan uang
Perencanaan : berarti menentukan sebelumnya kegiatan yang
mungkin dapat dilakukan dan bagaimana cara
melakukannya. perencanaan merupakan upaya
tindakan berhati-hati sebelum melakukan
sesuatu agar apa yang dilakukan dapat berhasil
dengan baik.
Pengorganisasian : proses, cara, perbuatan mengorganisasi. Dalam
(organizing) hal ini diatur dan ditentukan tugas
pekerjaannya, macam pekerjaannya, sifat
pekerjaannya, pola kesatuan kerjanya, siapa
yang akan melakukan, apa alatnya, bagaimana
keuangannya, dan fasilitas lainnya.
Perusahaan agraris : perusahaan yang melakukan kegiatan di bidang
pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan,
yang -hasilnya untuk dijual.
Perusahaan dagang : perusahaan yang membeli barang untuk dijual
tanpa mengubah bentuk barang yang dibeli
tersebut.
Perusahaan ekstraktif : perusahaan yang mengambil (mengeksploitasi)
kekayaan alam yang tersedia dengan maksud
untuk dijual tanpa harus mengubah bentuk
barang yang diambil tersebut.
Perusahaan jasa : perusahaan yang menerima uang jasa dari
kegiatannya menyediakan aktiva (harta),
1.48 Penganggaran 

tenaga untuk pelayanan kepada klien


(langganan). Contohnya: jasa keuangan, jasa
angkutan, jasa perawatan, jasa penyewaan, jasa
konsultan, dan lain-lain.
Perusahaan industri : perusahaan yang mengolah suatu benda
menjadi produk tertentu untuk dijual. Industri
dalam arti luas meliputi barang dan jasa.
Industri dalam anti sempit hanya meliputi
barang. Perusahaan industri dalam anti sempit
disebut perusahaan manufaktur atau
perusahaan pabrikase.
Produk : hasil produksi, dapat berupa barang dan jasa.
Bila industri dalam anti sempit maka
produknya berupa barang. Dalam buku ini
digunakan industri dalam anti sempit.
Produksi : proses mengolah benda menjadi produk
tertentu.
Program : suatu kegiatan yang berfungsi untuk
membahas dan menentukan kegiatan yang
harus dilakukan dalam usahanya untuk
mencapai tujuan yang telah ditetapkan.
Prosedur : merupakan urut-urutan seri tugas yang saling
berhubungan dan diadakan untuk menjamin
pelaksanaan kerja yang seragam.
Skedul (Jadwal) : data rincian waktu kegiatan yang direncanakan
Standar : merupakan kesatuan pengukuran yang
ditetapkan sebagai patokan dalam pelaksanaan
pekerjaan.
Strategi : merupakan cara mencapai tujuan yang harus
diikuti oleh setiap bagian dalam perusahaan.
Skenario : rencana lakon dalam film, drama dan
sejenisnya berupa adegan demi adegan yang
tertulis secara terperinci.
Tenaga kerja langsung : tenaga kerja manusia yang langsung membuat
produk.
Tujuan khusus (target) : tujuan yang melukiskan ruang lingkup yang
jelas serta memberikan arah kepada usaha yang
dilakukan dalam jangka pendek.
 EKMA4570/MODUL 1 1.49

Tujuan umum (goal) : tujuan yang menyatakan secara luas keadaan


atau kedudukan di waktu yang akan datang dan
hasil akhir dari aktivitas perusahaan dalam
jangka panjang.
1.50 Penganggaran 

Daftar Pustaka

Moeliono, Anton M, dkk. (1997). Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta:


Departemen Pendidikan dan Kebudayaan RI, Balai Pustaka.

Nafarin, M. (2004). Akuntansi, Pendekatan Siklus dan Pajak untuk


Perusahaan Industri dan Dagang. Jakarta, Ghalia Indonesia.

Nafarin, M. (2004). Penganggaran Perusahaan. Edisi Revisi. Jakarta,


Salemba Empat.

Winardi. (1979). Asas-asas Manajemen. Bandung, Alumni.

Winardi. (1984). Pengawasan Budgeter dan Biaya Standar. Bandung,


Alumni.

Welsch, Glenn A., Ronald W. Hilton, Paul N. Gordon. (1996). Anggaran,


Perencanaan dan Pengendalian Laba. Buku I. Terjemahan
Purwatiningsih dan Maudy Warouw. Jakarta: Salemba Empat.
Modul 2

Penyusunan Anggaran Operasional I


Drs. M. Nafarin, M.M.

PE N DA H UL U AN

M odul dua ini terdiri atas dua Kegiatan Belajar. Kegiatan Belajar l
menjelaskan tentang peramalan jualan, dan Kegiatan Belajar 2
menjelaskan tentang penyusunan anggaran jualan.
Peramalan merupakan fungsi manajemen yang pertama sebelum fungsi
perencanaan (penganggaran). Oleh karena itu, peramalan jualan sangat
penting dalam penganggaran jualan. Ketepatan dalam membuat ramalan
jualan akan menentukan penyusunan anggaran jualan, dan anggaran jualan
merupakan anggaran yang menentukan anggaran lainnya. Karena pentingnya
peramalan jualan maka pada modul ini untuk Kegiatan Belajar 1 tentang
peramalan jualan dibahas bermacam metode peramalan jualan, mulai metode
pendapat sampai analisis trend garis lurus, analisis trend bukan garis lurus,
analisis regresi sederhana, dan analisis regresi berganda.
Analisis trend terdiri atas trend garis lurus dan trend bukan garis lurus.
Analisis trend garis lurus (linear) terdiri atas: metode momen dan metode
kuadrat terkecil. Analisis trend bukan garis lurus terdiri atas: trend parabola
kuadrat, trend eksponensial, dan trend eksponensial yang diubah. Dalam
analisis trend dilengkapi juga dengan standar kesalahan peramalan (SKP)
untuk memilih metode yang cocok dalam peramalan jualan.
Analisis regresi sederhana digunakan dalam peramalan jualan bila hanya
terdapat satu variabel terikat (Y) dan satu variabel bebas (X), tetapi bila
terdapat satu variabel terikat (jualan) dan ada lebih dari satu variabel bebas
maka digunakan dalam peramalan jualan adalah analisis regresi berganda.
Dalam modul ini analisis regresi berganda hanya membahas satu variabel
terikat (Y) dan dua variabel bebas (X), hal ini disebabkan bila variabel bebas
lebih dari dua (semakin banyak) memerlukan perhitungan yang semakin rum
it, terkecuali menggunakan program komputer.
Secara khusus setelah mempelajari modul ini anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan metode ramalan jualan;
2.2 Penganggaran 

2. menjelaskan kebaikan dan keburukan metode ramalan;


3. membuat ramalan jualan dengan bermacam metode;
4. menjelaskan pengertian anggaran jualan;
5. menjelaskan kegunaan anggaran jualan;
6. menjelaskan faktor yang mempengaruhi anggaran jualan;
7. menyusun anggaran jualan.
 EKMA4570/MODUL 2 2.3

Kegiatan Belajar 1

Peramalan Jualan

P ada Kegiatan Belajar 1 menjelaskan tentang peramalan jualan, meliputi:


metode ramalan jualan, kebaikan dan keburukan metode ramalan jualan,
dan membuat ramalan jualan.

A. METODE RAMALAN JUALAN

Telah dikemukakan fungsi manajemen oleh George R. Terry terdiri atas


perencanaan (planning), pengorganisasian (organizing), pelaksanaan
(actuating), dan pengawasan (controlling). Dalam kaitannya dengan
peramalan (forecasting), L.F Orwick mengemukakan fungsi manajemen yang
terdiri dari peramalan (forecasting), perencanaan (planning),
pengorganisasian (organizing), pengkomandoan (commanding),
pengkoordinasian (coordinating), pengawasan (controlling). Dari fungsi
manajemen yang dikemukakan oleh Orwick tersebut berarti proses kegiatan
manajemen dimulai dari peramalan (forecasting) setelah itu baru dilakukan
perencanaan (planning), baru kemudian fungsi manajemen yang lain. Pada
Gambar 1.2 tampak anggaran jualan (rencana jualan) dibuat berdasarkan
ramalan jualan.
Peramalan jualan merupakan proses kegiatan memperkirakan produk
yang akan dijual pada waktu yang akan datang dalam keadaan tertentu dan
dibuat berdasarkan data yang pernah terjadi dan atau mungkin akan terjadi.
Peramalan (forecasting) adalah proses kegiatan meramalkan suatu
kejadian yang mungkin terjadi pada masa akan datang dengan cara mengkaji
data yang ada. Jualan artinya hasil proses menjual atau yang dijual atau hasil
penjualan. Penjualan artinya proses menjual. Menjual artinya menyerahkan
sesuatu kepada pembeli dengan harga tertentu. Peramalan jualan berarti
proses meramalkan produk yang dijual dari perusahaan tertentu dan pada saat
tertentu. Peramalan jualan merupakan faktor penting dalam perencanaan
perusahaan, karena peramalan jualan akan menentukan anggaran jualan, dan
anggaran jualan menentukan anggaran produk, anggaran biaya pabrik,
anggaran beban usaha, anggaran kas, anggaran rugi-laba dan anggaran
neraca.
2.4 Penganggaran 

Teknik membuat ramalan jualan dapat dilakukan secara kualitatif dan


kuantitatif atau gabungan keduanya.

1. Metode Kualitatif
Ramalan jualan yang dibuat secara kualitatif dengan menggunakan
metode pendapat para tenaga penjual, metode pendapat para manajer divisi
penjualan, metode pendapat eksekutif, metode pendapat para ahli, dan
metode pendapat survei konsumen.

a. Pendapat para tenaga penjual


Pendekatan ini menekankan pertimbangan dan keahlian dari para tenaga
penjual. Partisipasi tingkat tinggi dari bawah ke atas sangat ditekankan.
Metode ini sering digunakan oleh perusahaan kecil, dan perusahaan yang
hasil produknya berjumlah sedikit.

b. Pendapat para manajer divisi penjualan


Pendekatan ini menekankan pertanggungjawaban dari manajer penjualan
daerah atau produk. Variasi dari pendekatan ini berdasarkan pada survei
informal dari pelanggan utama perusahaan, jualan diramalkan atas dasar
laporan yang dipersiapkan oleh perwakilan khusus perusahaan yang berkaitan
dengan pelanggan.

c. Pendapat para ahli


Orang yang berpengalaman dan ahli dalam bidang penjualan sering kali
dimintai pertimbangan untuk meramalkan jualan.

d. Pendapat eksekutif
Perusahaan kecil dan menengah sering menggunakan metode pendapat
juri dari eksekutif. Dalam bentuk paling sederhana, menyajikan pertimbangan
kombinasi atau pendapat dari eksekutif tingkat atas dalam perusahaan
tersebut. Perusahaan kecil sering menggunakan prosedur yang sederhana,
dimulai dengan analisis data jualan historis menurut produk. dan daerah
sebagai suatu dasar untuk perencanaan jualan. Ramalan jualan awal dibuat
sebagai fungsi staf. Hasilnya kemudian disesuaikan oleh eksekutif penjualan
tingkat atas untuk faktor seperti kondisi ekonomi, kebijakan manajemen
penjualan, dan tujuan pertumbuhan yang ingin dicapai. Selanjutnya, ramalan
jualan sementara diberikan ke masing-masing manajer kantor pemasaran
 EKMA4570/MODUL 2 2.5

daerah (produk) untuk pertimbangan peninjauan kembali dan perbaikan yang


diusulkan.

e. Pendapat dari survei konsumen


Metode survei-konsumen juga dapat digunakan untuk meramalkan
jualan. Sasaran survei bisa berupa individu, rumah tangga, perusahaan,
departemen, negara, dan organisasi tertentu. Umumnya survei hanya meneliti
sampelnya saja. Untuk keperluan ramalan ditanyakan maksud atau rencana
orang (individu), rumah tangga, departemen, negara dan organisasi lainnya.
Misalnya individu ditanya bermaksud beli barang tertentu, kalau ya, berapa
jumlahnya.

2. Metode Kuantitatif
Ramalan jualan yang dibuat secara kuantitatif dapat menggunakan
analisis trend, analisis regresi, metode distribusi probabilitas, dan metode
analisis jalur produk.

a. Analisis trend
Analisis trend merupakan salah satu metode statistik yang mudah
digunakan dalam meramalkan (jualan). Analisis trend terdiri atas; trend garis
lurus dan trend bukan garis lurus. Trend garis lurus (linear) terdiri atas;
metode kuadrat terkecil dan metode bukan garis lurus antara lain trend
parabola kuadrat, trend eksponensial (logaritma). Analisis trend merupakan
analisis runtut waktu atau data berkala sebagai variabel bebas (X).

b. Analisis regresi
Analisis regresi juga termasuk metode statistik dalam meramalkan
(jualan). Analisis regresi terdiri atas regresi sederhana dan analisis regresi
berganda. Analisis regresi merupakan analisis antara variabel terikat (Y)
dengan variabel bebas (X). Variabel bebas yang mempengaruhi variabel
terikat digunakan untuk meramalkan variabel terikat. Bila variabel bebas
hanya ada satu digunakan analisis regresi sederhana, tetapi bila variabel
bebas lebih dari satu maka digunakan analisis regresi berganda. Untuk
analisis regresi berganda dalam modul ini hanya dikemukakan dua variabel
bebas, karena bila variabel bebas sangat banyak, perhitungannya lebih rumit,
dan sebaiknya menggunakan program komputer.
2.6 Penganggaran 

c. Metode distribusi probabilitas


Metode ini dapat digunakan untuk meramalkan jualan dengan cara
memakai variasi produk yang akan dijual dan membuat probabilitas masing-
masing taksiran variasi produk yang akan dijual.

d. Metode analisis lini produk


Metode analisis jalur produk atau lini produk dalam membuat ramalan
jualan sangat penting. Mengenai jalur produk (lini produk) dibahas lebih
lanjut pada Modul 4 Kegiatan Belajar 1. Ramalan jualan baik strategis
maupun taktis harus mencakup keputusan sementara tentang jalur produk
baru yang akan diperkenalkan, jalur produk lama yang akan dihapuskan,
inovasi dan produk campuran. Produk campuran adalah hubungan volume
antara dua produk atau lebih, misalkan anggaran jualan setahun 2.000 unit
produk X dan 2.500 produk Y sehingga berjumlah 4.500 unit. Masalahnya
apakah meningkatkan produk Y tanpa meningkatkan produk X atau
meningkatkan produk X tanpa meningkatkan produk Y. Masalah ini lebih
lanjut akan dibahas pada Modul 7 Kegiatan Belajar 1 tentang penyusunan
anggaran variabel perusahaan industri dengan pokok bahasan Manfaat
Metode Penentuan Harga Produk Variabel Dalam Pengambilan Keputusan,
yaitu keputusan meningkatkan produk tertentu.

B. KEBAIKAN DAN KEBURUKAN METODE RAMALAN JUALAN

Metode kualitatif dan metode kuantitatif tidak menjamin ketepatan


ramalan jualan dengan realisasi. Ramalan jualan akan mendekati realisasi
jualan, apabila ramalan jualan tersebut dapat disusun berdasarkan kontrak
jual beli (sales contract).
Setiap metode bagaimanapun baiknya, tentu ada keburukannya
(kelemahannya). Begitu juga dengan metode ramalan jualan yang
dikemukakan dalam modul ini.

1. Metode Kualitatif
Ramalan jualan yang dibuat secara kualitatif, seperti dengan
menggunakan metode pendapat para tenaga penjual, metode pendapat para
manajer divisi penjualan, dan metode pendapat eksekutif mempunyai
kebaikan (keunggulan), tetapi juga mempunyai keburukan (kelemahan)
dalam membuat ramalan jualan.
 EKMA4570/MODUL 2 2.7

a. Metode pendapat para tenaga penjual


Kebaikan metode pendapat para tenaga penjual adalah bahwa:
1) menanamkan tanggung jawab dan mereka merasa milik perusahaan;
2) ramalan dibuat oleh individu yang terdekat dengan pelanggan;
3) rencana awalnya disetujui oleh orang yang bertanggung jawab untuk
tercapainya tujuan penjualan.

Kelemahan metode pendapat para tenaga penjual adalah:


1) tenaga penjual (pramuniaga) mungkin terlalu optimis atau pesimis,
ramalannya terlalu kecil untuk melindungi diri sendiri;
2) perhatian yang tidak cukup mungkin ditujukan untuk variabel sebab
akibat yang luas. Para peserta tenaga penjual mungkin tidak memberikan
perhatian yang cukup kepada masalah selanjutnya sehingga evaluasi
potensi pasar tidak layak. Kelemahan ini dapat diatasi melalui
pendidikan tentang anggaran dan motivasi;
3) metode ini terbatas pada ramalan taktis jangka pendek, tujuan utama
dalam ramalan jualan seharusnya memaksimumkan laba jangka panjang
daripada jangka pendek.

b. Metode pendapat para manajer divisi penjualan


Metode ini juga mempunyai kebaikan dan keburukan dalam membuat
ramalan jualan. Kebaikan metode ini antara lain: (a) dapat digunakan secara
luas oleh perusahaan dari semua ukuran, (b) berguna dalam situasi jumlah
pelanggan terbatas. Keburukan metode ini antara lain digunakan untuk
ramalan jualan jangka pendek sehingga dapat mengabaikan memaksimalkan
laba jangka panjang.

c. Metode pendapat eksekutif


Metode ini juga mempunyai kebaikan karena sederhana, langsung dan
ekonomis sehingga sering digunakan. Kelemahannya antara lain:
(a) memerlukan pengalaman khusus, dan pengetahuan yang luas dan
(b) menghasilkan ramalan yang lebih atau kurang ilmiah.

d. Metode pendapat para ahli


Metode ini kebaikannya mudah dilakukan, tetapi kelemahannya bersifat
subjektif, artinya lebih mengandalkan orangnya daripada data yang
mendukung pendapat orang tersebut.
2.8 Penganggaran 

e. Metode pendapat dari survei konsumen


Metode pendapat dari survei konsumen keunggulannya bersifat objektif,
tetapi kelemahannya yang diteliti adalah sampel (tidak keseluruhan
konsumen) maka hasilnya taksiran saja.
Bila berbicara sampel maka kita berbicara populasi. Sekumpulan
konsumen adalah populasi. Beberapa konsumen yang dapat mewakili dari
sekumpulan konsumen disebut sampel. Sampel acak (random) adalah sampel
yang diambil dari populasi dengan peluang yang sama. Penyampelan adalah
proses pemilihan sejumlah unsur dari populasi, dengan cara mempelajarinya,
memahami sifatnya, dapat ditaksir sifat dari populasi.

2. Metode Kuantitatif
Metode kuantitatif seperti metode distribusi probabilitas juga
mempunyai kebaikan dan keburukan.

a. Metode distribusi probabilitas


Kebaikan metode distribusi probabilitas adalah adanya nilai tunggal pada
nilai yang diharapkan dan distribusi probabilitas itu sendiri mudah
dikerjakan. Kelemahan metode distribusi probabilitas adalah lebih
bergantung kepada taksiran manajemen dalam penentuan besarnya nilai
probabilitas.

b. Analisis trend dan regresi


Metode ini selain mempunyai kebaikan karena menggunakan ramalan
yang ilmiah dan realistis (objektif), tetapi metode trend dan regresi juga
mempunyai kelemahan. Kelemahan metode trend dan regresi karena
menggunakan asumsi yang konstan (tetap), misalnya harga jual harus
mempunyai fungsi yang linear (garis lurus) dengan kuantitas barang yang
dijual. Sebagai contoh, harga jual per satuan harus sama untuk jumlah barang
yang dijual berapa pun banyaknya, padahal pada kenyataannya ada potongan
harga.
Beberapa data runtut waktu dalam analisis trend, seperti: data jualan
yang tersedia dalam satuan uang, data tersebut dipengaruhi oleh jumlah fisik
barang yang dijual dan harga jualnya. Adanya inflasi dan variasi harga dari
waktu ke waktu dapat menimbulkan masalah dalam analisis. Sebagai contoh,
meningkatnya harga jual per unit akan meningkatkan jumlah jualan dalam
satuan uang, padahal mungkin jumlah kuantitas barang yang terjual menurun.
 EKMA4570/MODUL 2 2.9

Jadi, analisis yang demikian berdasarkan asumsi (anggapan) harga konstan


(tidak berubah). Di samping anggapan harga jual tidak berubah, daya beli
konsumen juga diasumsikan tidak berubah, selera konsumen juga
diasumsikan tidak berubah, pesaing dan barang substitusi juga dianggap tidak
berubah, permintaan dianggap tetap, dan hal-hal lain dianggap tidak berubah,
padahal kenyataannya dapat saja berubah.
Oleh karena analisis trend dan regresi menggunakan asumsi (anggapan)
yang konstan maka ramalan dengan analisis trend dan regresi tidak dapat
digunakan untuk ramalan jangka panjang, terkecuali anggapan konstan
tersebut dalam jangka panjang tidak berubah.
Metode survei konsumen dalam penelitian mengambil sampelnya saja.
Metode trend (regresi) juga demikian, dalam penelitian mengambil
sampelnya saja (bila populasi sampel yang teliti sangat banyak). Dengan
demikian metode trend (regresi) juga berdasarkan taksiran.
Dalam teknik regresi variabel bebas sangat banyak dan yang diteliti
kurang, juga akan menurunkan kualitas hasil penelitian.

C. MEMBUAT RAMALAN JUALAN

Membuat ramalan jualan secara kuantitatif dapat menggunakan metode


distribusi probabilitas, analisis trend, dan analisis regresi. Analisis trend
terdiri atas: analisis trend garis lurus dan analisis trend bukan garis lurus.
Analisis regresi terdiri atas: regresi sederhana, dan regresi berganda.

1. Metode Distribusi Probabilitas


Metode distribusi probabilitas dapat digunakan untuk meramalkan jualan
dengan cara menaksir variasi produk yang akan dijual, setelah itu memilih
angka tertentu untuk membuat kelas interval, dan titik tengah dari kelas
interval tersebut dipilih sebagai nilai kelas interval masing-masing.
Kemudian membuat probabilitas dengan cara untung-untungan, dan jumlah
probabilitas dari semua kemungkinan berjumlah satu atau 100%. Setelah itu
mengalikan setiap kemungkinan jualan dengan probabilitasnya untuk
mendapatkan nilai tertimbang (terbobot) masing-masing. Jumlah nilai
tertimbang merupakan nilai yang diharapkan dalam hal ini jualan yang
diramalkan.
Misalkan manajer penjualan menaksir jumlah suatu produk selama
sebulan bervariasi dari 0 sampai 20.000 unit namun tidak mungkin sampai
2.10 Penganggaran 

20.001 unit. Manajer penjualan memilih 5 angka tertentu dan probabilitas


dari masing-masing angka tersebut. Interval 0 sampai 20.000 unit dibagi
dalam 5 buah kelas interval, dan titik tengah dari kelas interval tersebut
dipilih sebagai nilai kelas interval masing-masing. Pendekatan ini
menghasilkan distribusi probabilitas seperti Tabel 2.1.

Tabel 2.1.
Distribusi Probabilitas

Jualan x Probabilitas = Nilai Tertimbang


1.000 unit 10% 100 unit
5.000 20% 1.000
9.000 35% 3.150
13.000 30% 3.900
17.000 5% 850
100% 9.900 Unit

Dengan demikian nilai yang diharapkan 9.900 unit yang merupakan


ramalan jualan sebulan.

2. Analisis Trend Garis Lurus


Trend merupakan gerakan lamban berjangka panjang dan cenderung
menuju ke satu arah, menaik atau menurun. Dalam suatu data runtut waktu
garis trend pada dasarnya garis regresi dan variabel bebas X merupakan
variabel waktu.
Analisis trend garis lurus (linear) terdiri atas: metode kuadrat terkecil
dan metode momen.
Dalam analisis trend tidak ada ketentuan jumlah data historis (n) yang
dianalisis, tetapi semakin banyak jumlah data (n) semakin baik hasil
perhitungan analisis.
Misalnya: data jualan susu dari PT Imma selama 5 tahun, yaitu tahun
2011, 2012, 2013, 2014, 2015 masing-masing 130 unit, 145 unit, 150 unit,
165 unit dan 170 unit.
Dari data jualan susu selama 5 tahun (n = 5), dapat dihitung ramalan
jualan dengan menggunakan analisis trend garis lurus (metode kuadrat
terkecil dan metode momen), maupun dengan menggunakan analisis trend
bukan garis lurus sebagai berikut.
Analisis trend garis lurus terdiri atas metode kuadrat terkecil dan metode
momen yang dapat diuraikan sebagai berikut.
 EKMA4570/MODUL 2 2.11

a. Metode kuadrat terkecil


Trend garis lurus adalah suatu trend yang diramalkan naik atau turun
secara garis lurus. Variabel waktu sebagai variabel bebas dapat menggunakan
waktu tahunan, semesteran, bulanan, mingguan.
Ramalan jualan menggunakan metode kuadrat terkecil (least square)
dapat dihitung dengan rumus:
Y a bX Y = Variabel terikat
n XY X Y
b 2
X = Variabel bebas
n X2 X
Y X
a b a = Nilai konstan
n n
b = Koefisien arah regresi
n = Banyaknya data

Untuk menggunakan rumus metode kuadrat terkecil dibuat Tabel 2.2 dan
dihitung sebagai berikut.

5 1.620 10 760 8.100 7.600


b 2
0
5 30 10 150 100
760 10
a 10 152 20 132
5 5
Nilai a dapat juga dicari dengan rumus sebagai berikut.
X 2 Y X XY
a 2
n X2 X
30 760 10 1.620
a 2
5 30 10
a 132
2.12 Penganggaran 

Tabel 2.2.
Trend Garis Lurus

n Tahun Jualan (Y) X X2 XY


1 2011 130 0 0 0
2 2012 145 1 1 145
3 2013 150 2 4 300
4 2014 165 3 9 495
5 2015 170 4 16 680
760 10 30 1.620

Persamaan trend garis lurus Y = a + bX


Ramalan jualan tahun 2016 = 132 + 10 (5)
= 182 unit

Metode kuadrat terkecil dapat juga dihitung dengan rumus yang lain, dan
dengan menggunakan Tabel 2.3 dihitung sebagai berikut.

Y XY
a b Syarat X 0
n X2
760 100
a 152 b 10
5 10

Tabel 2.3.
Trend Garis Lurus

n Tahun Jualan (Y) X XY X2


1 2011 130 -2 -260 4
2 2012 145 -1 -145 1
3 2013 150 0 0 0
4 2014 165 1 165 1
5 2015 170 2 340 4
760 0 100 10

Persamaan trend garis lurus Y = a + bX


Ramalan jualan tahun 2016 = 152 + 10 (3)
= 182 unit

b. Metode momen
Ramalan jualan menggunakan metode momen dapat dihitung dengan rumus:
 EKMA4570/MODUL 2 2.13

Y = a + bX
Y = na + b X
XY = a X + b X2
Berdasarkan Tabel 2.2 dengan rumus tersebut dibuat perhitungan sebagai
berikut.
Cara eliminasi
760 = 5 a. b 10 …… 3
1.620 = 10 a. b 30

2.280 =15 a. b 30
1.620 =10a. b30
660 =5a

660
a 132
5
1.520 = 10 a. b 20
1.620 =10 a. b 30
100 = b 10
100
b 10
10

Cara substitusi

1.620 = 10 a b 30
10 a b 30 = 1.620
b 30 = 1.620 – 10a
1.620 10a
b
30
b = 54 - 0,3333 a
b = 54-0,3333 132
b = 10
5a + b 10 = 760
5 a + 10 (54 - 0,3333 a) = 760
5 a + 540 - 3,333 a = 760
5 a - 3,333 a = 760 - 540
1,667 a = 220
a = 132
2.14 Penganggaran 

Berdasarkan Tabel 2.2 cara substitusi dapat juga dihitung sebagai berikut.
b = { XY - ( X Y) : n }: { X2 - ( X)2 : n}
= {1.620 - (10 760) : 5} : {30 - (10)2 : 5}
= (1.620 - 1.520) : (30 - 20)
= 100: 10
= 10
a = Y  bX Y = 760 : 5 = 152 = Y rata-rata
= 152 -10 2 X = 105 : 5 =21 = X rata-rata
= 152 - 20
= 132

Persamaan trend garis lurus Y = a + b X tahun 2016 berarti X = 5


Ramalan jualan tahun 2016 = 132 + 10 (5) = 182 unit

2. Analisis Trend Bukan Garis Lurus


Trend bukan garis lurus (bukan linear) ada beberapa macam, antara lain:
trend parabola kuadrat, trend eksponensial, dan trend eksponensial yang
diubah.

a. Trend parabola kuadrat


Trend garis lengkung disebut juga dengan trend parabola. Trend
parabola terdiri atas trend parabola kuadrat dan trend parabola kubik. Trend
parabola adalah trend yang nilai variabel terikat naik atau turun tidak garis
lurus (tidak linear) atau terjadi parabola (melengkung).
Persamaan trend parabola kuadrat adalah:

Y = a + bX + c (X)2

Rumus trend parabola kuadrat yang akan dikemukakan dalam uraian ini
adalah untuk jualan produk-bukan permintaan turunan. Dikatakan jualan
produk bukan permintaan turunan, bila produk yang dijual tersebut tidak
dipengaruhi oleh penjualan produk lainnya yang memerlukan bahan baku
dari produk tersebut. Misalkan produk susu tidak digunakan sebagai bahan
baku dari produk roti, maka produk susu ini adalah produk bukan permintaan
turunan. Akan tetapi, bila produk berupa susu digunakan untuk bahan baku
membuat produk biskuit susu misalnya maka produk susu ini dikatakan
produk permintaan turunan.
 EKMA4570/MODUL 2 2.15

Anggap saja jualan susu PT Imma seperti contoh sebelumnya merupakan


produk bukan permintaan- turunan, sehingga dalam metode parabola kuadrat
dapat dibuat perhitungan seperti Tabel 2.4.

Tabel 2.4.
Trend Parabola Kuadrat

n Tahun Jualan (Y) X XY X2Y X4


1 2011 130 -2 -260 4 520 16
2 2012 145 -1 -145 1 145 1
3 2013 150 0 0 0 0 0
4 2014 165 1 165 1 165 1
2015 170 2 340 4 680 16
760 0 4 100 10 1.510 34

Rumus yang digunakan sebagai berikut.


Y = na + c X2 760 = 5a 10c …. x 2
2 2 4
XY=a X +c X 1.510 = 10 a 34c

1.520 = 10a 20c


Syarat X = 0 1.510 = 10a 34c
10 = 14 c
10
c=  0,71
14
XY = b X2
100 = 10 b
100
b =  10
10
760 = 5a + 10c …. x3,4
2.584 =17 a + 34c
1.510 = 10a + 34c
1.074 = 7a
1.074
a =  153, 43
7
2.16 Penganggaran 

Persamaan trend parabola kuadrat Y = a + b X + c (X)2


Ramalan jualan tahun 2016 = 153,43 10 X - 0,71 (X)2
= 153,43 10 (3) - 0;71 (3)2
= 177,04 unit

b. Trend eksponensial
Trend eksponensial atau trend logaritma atau trend pertumbuhan adalah
trend yang nilai variabel bebasnya naik secara berlipat ganda (tidak garis
lurus).
Trend garis lurus (linear) dengan bentuk persamaan Y = a + bX. Di
dalam hal ini b = rata-rata kenaikan Y persatuan waktu (per bulan, per tahun,
dan lain sebagainya). Ada beberapa jenis trend yang tidak linear akan tetapi
dapat dibuat linear (garis lurus) dengan jalan melakukan transformasi
(perubahan bentuk). Misalnya:
Trend eksponensial: Y = abx diubah menjadi
Trend semi-log Y = log a + (log b) X, log Y = Yo, log a = ao dan
log b = bo, maka Yo = ao + boX.
Trend eksponensial sering digunakan untuk meramalkan jumlah
penduduk, pendapatan nasional, produksi, hasil penjualan (jualan), kejadian
lain yang perkembangannya/pertumbuhannya secara geometris (berkembang
dengan cepat sekali).
Misalkan selama 8 tahun terjadi pertumbuhan yang cepat sekali
penjualan minyak goreng, tahun I = 20, tahun 2 = 100, tahun 3 = 800, tahun 4
= 3.000, tahun 5 = 15.000, tahun 6 = 150.000, tahun 7 = 1.000.000, tahun 8 =
2.000.000
Untuk meramalkan penjualan minyak goreng tahun 9 dibuat perhitungan
dengan Tabel 2.5.

Tabel 2.5.
Trend Eksponensial

Tahun Y Log Y X X log Y X2


1 20 1,30 1 1,30 1
2 100 2,00 2 4,00 4
3 800 2,90 3 8,70 9
4 3.000 3,48 4 13,92 16
5 15.000 4,18 5 20,90 25
 EKMA4570/MODUL 2 2.17

Tahun Y Log Y X X log Y X2


6 150.000 5,18 6 31,08 36
7 1.000.000 6,00 7 42,00 49
8 2.000.000 6,30 8 50,40 64
31,34 36 172,30 204

Y = 31,34: 8 = 3,917
X = 36 : 8 = 4,5

Untuk membuat log Y dan antilog dapat menggunakan lampiran


logaritma dan antilogaritma pada lembaran akhir Modul 2 ini. Misalnya
tahun 1, Y = 20, log Y = 1,30, maka karakteristik dari logaritma ini adalah 1
(ingat bahwa 1,301 = 1 + 0,301). sedangkan mantisanya adalah 0,031. Pada
tabel logaritma bilangan dengan basis 10 lampiran Modul 2 ini tampak pada
kolom B angka 20 dan kolom 0 pada garis yang sama angka 301. Dengan
demikian log Y = 1,301 atau dibulatkan 1,30. Tahun 2, Y = 100, log Y =
2,00, maka karakteristik dari logaritma ini adalah 2, sedangkan mantisanya
adalah 0,00. Tampak pada tabel kolom B angka 10 dan, kolom 0 pada garis
yang sama 0,00. Tahun 4, Y = 3.000, log Y = 3,48, maka karakteristik dari
logaritma ini adalah 3, sedangkan mantisanya 0,477. Tampak pada tabel
kolom B angka 30 dan kolom 0 pada garis yang sama angka 477. Dengan
demikian log Y = 3,477 atau dibulatkan 3,48. Tahun 6, Y = 150.000, log Y =
5,18 maka karakteristik dari logaritma ini adalah 5, sedangkan mantisanya
0,176. Tampak pada tabel kolom B angka 15 dan kolom 0 pada garis yang
sama angka 176. Dengan demikian log Y = 5,176 atau dibulatkan 5,18.
Berdasarkan Tabel 2.5 dibuat perhitungan sebagai berikut.


bo  ΣXY ΣX.ΣY : n : ΣX 2  ΣX : n
2

172,30 3631,34 : 8

204 36 : 8
2

31,27
  0,745
42
2.18 Penganggaran 

a o  Y  bo X
 3,917  0,745(4,5)
 0,564
Persamaan trend yang sudah dilinearkan adalah:
Y o = a + b oX
Yo = 0,564 + 0,745 X

Bila ingin dibuat persamaan eksponensialnya maka nilai ao dan bo


diantilogkan a = 3,66 dan b = 5,56.
ao = 0,564 diantilogkan a = 3,66, menggunakan tabel antilogaritma pada
lampiran lembar akhir modul 2 ini dengan cara pada kolom X angka 56 pada
kolom 4 baris yang sama terdapat angka 366 sehingga diantilogkan a = 3,66.
bo = 0,745 diantilogkan b = 5,56, menggunakan tabel antilogaritma dengan
cara kolom X angka 74 pada kolom 5 baris yang sama terdapat angka 556,
sehingga diantilogkan b = 5,56.
Berarti persamaan eksponensialnya sebagai berikut.
Y = abx
= 3,66 (5,56)x
Jika ingin mengetahui nilai peramalan minyak goreng pada tahun 9 maka
nilai X = 9 dan dibuat persamaannya sebagai berikut.
Y = 3,66 (5,56)9
= 3,66 5.077.771,15
= 18.584.642,41
Jadi, ramalan minyak goreng yang dijual tahun 9 sebesar 18.584.642,41

c. Trend eksponensial yang diubah


Untuk membuat ramalan dengan menggunakan trend eksponensial yang
diubah, rumus yang digunakan sebagai berikut.
k  Y1  a
Y2  Y1
a
b 2 1
Y  Y2
b2  3
Y2  Y1
Y  k  ab x
Misalkan selama 6 tahun jualan sebagai berikut. Tahun 1 = 1, tahun 2 = 5,
tahun 3 = 10, tahun 4 = 20, tahun 5 = 46, dan tahun 6 = 70.
 EKMA4570/MODUL 2 2.19

Berdasarkan data tersebut dibuat perhitungan untuk meramalkan jualan tahun


ke-7 sebagai berikut, seperti Tabel 2.6.

Tabel 2.6.
Trend Eksponensial Diubah

Tahun (X) Jualan (Y)


1 (0) 1 ( Y1)
2 (1) 5
3 (2) 10 (Y2)
4 (3) 20
5 (4) 46 (Y3)
6 (5) 70

Tiga titik yang dipilih diganti dengan memilih jualan tahun 1 (X = 0),
tahun 3 (X = 2), tahun 5 (X = 4), berjarak dua tahun. Dengan menggunakan
rumus k, a, b2 , dan Y diperoleh:
Y  Y2 46 10
b2  3  4b 4 2
Y2  Y1 10 1
Y2  Y1 10 1
a  3
b 2 1 4 1
k  Y1  a  1 3  2
Y  k  ab x  2  32
x

Untuk tahun 7 x = 6
Jadi, ramalan jualan tahun 7 adalah
Y = -2 + 3 (2)6 = -2 +3 (64) = -2 + 192 = 190

3. Standar Kesalahan Peramalan (SKP)


Dalam analisis trend ada dua metode yang dapat digunakan untuk
ramalan jualan, yaitu metode trend garis lurus dan metode trend bukan garis
lurus. Untuk menentukan metode mana yang paling sesuai dari kedua metode
tersebut, maka digunakan standar kesalahan peramalan (SKP). Nilai SKP
yang terkecil akan menunjukkan bahwa peramalan yang disusun tersebut
mendekati kesesuaian. Adapun rumus standar kesalahan peramalan (SKP)
adalah sebagai berikut.
2.20 Penganggaran 

SKP  Σ X  Y : n  2
2

X = jualan
Y = ramalan jualan
n = jumlah data yang dianalisis
-2 = 2 derajat kebebasan hilang karena dua parameter populasi
sedang diramalkan dengan nilai sampel data (a dan b)

Misalnya dari data yang telah dikemukakan terdahulu, yaitu jualan susu
oleh PT Imma yang ramalan jualannya menggunakan metode trend garis
lurus (metode kuadrat terkecil) dan metode trend bukan garis lurus (metode
parabola kuadrat) adalah sebagai berikut.
Menurut metode kuadrat terkecil, persamaan trend garis lurusnya adalah
Y = a + bX
Y =132 + 10X

Tabel 2.7.
Ramalan Jualan Trend Garis Lurus

Ramalan Jualan
Tahun X a bx
(Y)
2011 0 132 0 132 + 0 = 132
2012 1 132 10 132 + 10 = 142
2013 2 132 20 132 + 20 = 152
2014 3 132 30 132 + 30 = 162
2015 4 132 40 132 + 40 = 172

Perhitungan SKP jualan susu dengan metode kuadrat terkecil (metode


trend garis lurus) seperti Tabel 2.8.
 EKMA4570/MODUL 2 2.21

Tabel 2.8.
SKP Trend Garis Lurus

Ramalan Jualan Ramalan


Tahun (X - Y) (X - Y)2
Nyata (X) Jualan (Y)
2011 130 132 -2 4
2012 145 142 3 9
2013 150 152 -2 4
2014 165 162 3 9
2015 170 172 -2 4
30

SKP  Σ X  Y : n  2
2

 30 : 3  3,16

Menurut metode parabola kuadrat (metode trend garis lengkung)


persamaannya
Y = a + bX + c(X)2
Y = 153,43 + 10X - 0,71 (X)2

Untuk menghitung SKP trend garis lengkung dibuat Tabel 2.9 dan Tabel
2.10.

Tabel 2.9.
Ramalan Jualan Trend Garis Lengkung

Tahun X A BX CX2 Ramalan Jualan (Y)


2011 -2 153,43 -20 -2,84 153,43 - 20 - 2,84 = 130,59
2012 -1 153,43 -10 -0,71 153,43 - 10 - 0,71 = 142,72
2013 0 153,43 0 0 153,43 - 0 - 0 = 153,43
2014 +1 153,43 +10 -0,71 153,43 + 10 - 0,71 = 162,72
2015 +2 153,43 +20 -2,84 153,43 + 20 - 2,84 = 170,59

Perhitungan SKP jualan susu dengan metode parabola kuadrat (trend


garis lengkung) seperti Tabel 2.10.
2.22 Penganggaran 

Tabel 2.10.
SKP Trend Garis Lengkung

Jualan Nyata Ramalan


Tahun (X - Y) (X - Y)2
(X) Jualan (Y)
2011 130 130,59 -0,59 0,3481
2012 145 142,72 +2,28 5,1984
2013 150 153,43 -3,43 11,7649
2014 165 162,72 +2,28 5,1984
2015 170 170,59 -0,59 0,3481
22,8579

SKP  Σ X  Y : n  2
2
SKP  22,8579 : 3  2,76

Jadi, dengan metode trend garis lurus nilai SKP 3,16 lebih besar daripada
dengan metode trend garis lengkung (parabola) yang mempunyai nilai SKP
2,76. Oleh karena itu, dengan metode trend garis lengkung lebih sesuai untuk
ramalan jualan susu PT Imma. Jualan susu PT Imma selama 5 tahun bila
dibuatkan scatter diagramnya seperti Gambar 2.1.
Bila diperhatikan Gambar 2.1 tampak garis trend membentuk garis
lengkung (parabola). Oleh karena itu, untuk meramalkan jualan susu pada PT
Imma lebih cocok menggunakan trend garis lengkung (trend parabola
kuadrat).

Gambar 2.1.
Scatter Diagram Trend Garis Lengkung (Parabola)
 EKMA4570/MODUL 2 2.23

4. Analisis Regresi Sederhana


Analisis data kuantitatif dimaksudkan untuk memperhitungkan besarnya
pengaruh secara kuantitatif dari perubahan kejadian terhadap kejadian
lainnya. Perubahan kejadian dapat dinyatakan dengan perubahan nilai
variabel.
Regresi sederhana ini dipergunakan untuk meramalkan sebuah variabel
terikat (Y) dengan menggunakan satu variabel bebas (X). Variabel bebas
yang dipilih adalah yang mempunyai hubungan (korelasi) dengan variabel
terikat. Untuk mengetahui bahwa variabel bebas (X) yang dipilih mempunyai
korelasi dengan variabel terikat (Y) dapat digunakan analisis korelasi.

a. Analisis Korelasi
Ramalan jualan dengan metode statistik analisis trend akan lebih lengkap
apabila ditambah dengan analisis korelasi. Analisis korelasi dipakai untuk
mengetahui hubungan sebab akibat antara beberapa variabel. Perubahan
tingkat jualan yang akan terjadi tidak hanya ditentukan oleh jualan, tetapi
ditentukan juga oleh faktor lain. Faktor lain dapat satu faktor, dapat juga
lebih dari satu faktor. Bila faktor lain tersebut ada satu faktor, berarti variabel
bebas ada satu, bila faktor lain lebih dari satu, berarti variabel bebasnya
berganda, berarti menggunakan analisis regresi berganda. Misalnya jualan
susu ditentukan oleh faktor tingkat jualan biskuit susu, jualan kulit sepatu
ditentukan oleh faktor jualan sepatu. Produk kulit sepatu yang jualannya
bergantung pada jualan biskuit susu, maka produk kulit sepatu dan susu
disebut dengan produk permintaan turunan.
Formula (rumus) yang dapat dipergunakan dalam analisis korelasi
berupa metode kuadrat terkecil sebagai berikut.

Y  a  bX
nΣXY  ΣXΣY
b
nΣX 2  ΣX 
2

ΣY  bΣY
a
n
n = jumlah data yang dianalisis
a = jumlah pasang observasi = nilai konstan
b = koefisien regresi
2.24 Penganggaran 

Untuk menghitung menggunakan rumus metode kuadrat terkecil dan


koefisien korelasi dibuat Tabel 2.11.

Tabel 2.11.
Analisis Korelasi

Tahun X Y XY X2 Y2 (X – X) Residual (X – X) (X – (Y –
(Y – Y) (Y – Y) X)2 Y)2
2011 3 130 390 6 16.900 -2 -22 44 4 484
2012 4 145 580, 16 21.025 -1 -7 7 1 49
2013 5 150 750 25 22.500 0 -2 0 0 4
2014 6 165 990 36 27.225 1 +13 13 1 169
2015 7 170 170 49 28.900 2 +18 36 4 324
25 760 3.900 135 116.550 0 0 100 10 1.030

Apabila X = penjualan biskuit susu, variabel bebas (independent)


Y = penjualan susu, variabel tergantung (dependent)

X = EX : n = 25 : 5 = 5 (rata-rata X)
Y = YY : n = 760: 5 = 152 (rata-rata Y)

Jika menggunakan nilai rata-rata Y sebagai penaksir, maka dalam setiap


penaksiran yang dibuat akan muncul beberapa variabel kesalahan, kesalahan
ini disebut residual. Misalkan dalam jualan susu (Y) terdapat 5 taksiran dan 5
kesalahan, yaitu 3 kesalahan negatif dan 2 kesalahan positif yang jumlahnya
selalu nol, dan disebut jumlah kuadrat residual.
Berdasarkan rumus metode kuadrat terkecil dan Tabel 2.11 dibuat
perhitungan sebagai berikut.

53.900  25760 19.500 19.000


b   10
5135  25
2
675  625
760 10 25
a  102
5

Perhitungan tersebut dapat juga dihitung dengan metode momen sebagai


berikut.
 EKMA4570/MODUL 2 2.25

Y = na + Xb
XY = Xa + X2b

760 = 5 a + 25b.... x 5 760 = 5a + 25b.... x 5,4


3.900 = 25 a + 135b 3.900 = 25a + 135b
3.800 = 25a + 125b 4.104 = 27a + 135b
3.900 = 25a + 135b 3.900 = 25a + 135b
100 = 10b 204 = 2a
b = 100: 10 = 10 a = 204: 2 = 102

Dapat juga dihitung dengan rumus sebagai berikut.


ΣXY  nXY 3.900  5(5)(152) 3.900  3.800
b    10
ΣX 2  nX 2 135  5(5)2 135 125
a  Y  bX  152 10(5)  102

Dengan demikian Y = a + bX
Y =102 + 10X

Kemudian hubungan saling ketergantungan antara kedua variabel, yaitu


jualan susu dan jualan biskuit susu harus diuji dengan koefisien korelasi.
Koefisien korelasi menunjukkan angka paling kecil -1 dan paling besar +1.
Bila koefisien korelasi mendekati satu, berarti pengaruh variabel bebas (X)
terhadap variabel tergantung (Y) adalah besar, tidak peduli apakah koefisien
korelasi tersebut positif atau negatif. Apabila korelasi tersebut positif berarti
semakin besar (X) semakin besar (Y). Sebaliknya bila korelasi tersebut
negatif berarti semakin besar (X) semakin kecil (Y) atau semakin kecil (X)
semakin besar (Y). Kalau koefisien korelasi mendekati nol, berarti pengaruh
dari variabel tersebut kecil sekali (tidak berpengaruh).Guilford (1956:145)
mengemukakan pengaruh korelasi seperti Tabel 2.12.
2.26 Penganggaran 

Tabel 2.12.
Pengaruh Korelasi

Koefisien Korelasi (R) Tafsiran


< 0,20 Sangat lemah, dapat diabaikan
10,20 - 0,40 Lemah
0,40 - 0,70 Cukup
0,70 - 0,90 Kuat
0,90 - 1,00 Sangat kuat

Mengenai korelasi yang positif dan negatif dapat dijelaskan melalui Gambar
2.2 dan 2.3.

Gambar 2.2
Korelasi Positif

Pada Gambar 2.2 misalkan Y = variabel tergantung (terikat) adalah


jualan susu, dan variabel bebas adalah jualan biskuit susu. Pada titik A,
jualan biskuit susu (X) , sebanyak 20 unit dan jualan susu (Y) sebanyak 20
unit. Pada titik C, jualan biskuit susu (x) sebanyak 15 unit yaitu turun 5 unit,
dari 20 unit menjadi 15 unit, jualan susu (Y) juga turun 5 unit dari 20 unit
menjadi 15 unit. Sebaliknya pada titik B, jualan biskuit susu (X) sebanyak 25
unit, naik 5 unit yaitu dari 20 unit menjadi 25 unit. Kenaikan jualan biskuit
susu ini juga diikuti kenaikan jualan susu sebanyak 5 unit, yaitu dari 20 unit
menjadi 25 unit. Jadi, Y berkorelasi dengan X secara positif, karena
perubahan X berpengaruh terhadap Y, X naik Y naik, X turun Y juga ikut
turun.
 EKMA4570/MODUL 2 2.27

Gambar 2.3
Korelasi Negatif

Pada Gambar 2.3 misalkan Y = variabel terikat (dependent) dan X =


variabel bebas (independent). Pada titik A variabel X sebanyak 20 unit dan
variabel Y sebanyak 15 unit. Kemudian titik A berpindah ke titik C, maka X
naik 5 unit, yaitu dari 20 unit menjadi 25 unit, di sisi lain Y turun 5 unit,
yaitu dari 15 unit menjadi 10 unit. Bila titik A berpindah dari titik B, maka X
turun 5 unit, dan Y naik 5 unit, yaitu dari 15 unit menjadi 20 unit. Jadi, X
berpengaruh terhadap Y secara negatif, X naik Y turun, X turun Y naik.
Adapun variabel Y dengan variabel X yang tidak berkorelasi dapat
digambarkan seperti Gambar 2.4

Gambar 2.4
Tidak Ada Korelasi

Y = variabel terikat
X = variabel bebas
2.28 Penganggaran 

Pada titik A, X. = 10 unit dan Y = 10 unit. Titik A pindah ke titik B, X =


10 unit tetap dan Y naik 15 unit, yaitu dari 10 unit menjadi 25 unit. Titik A
pindah ke titik C, X naik 10 unit, yaitu dari 10 unit menjadi 20 unit, dan Y
tetap 10 unit. Jadi, variabel X dengan variabel Y tidak ada korelasi, karena X
naik Y tetap dan Y naik X tetap.
Teknik regresi sederhana untuk menjelaskan hubungan antara satu
variabel terikat dengan satu variabel bebas merupakan sebuah garis lurus
sederhana dan dinyatakan dalam rumus koefisien korelasi (R) sebagai
berikut.

nΣXY  ΣXΣY
R
nΣX 2 ΣX nΣX 2 ΣXY
2 2

Rumus koefisien korelasi (R) tersebut dihitung dengan menggunakan


Tabel 2.11 sebagai berikut.

5.3.900  25760
R
5135 25 5116.650 760
2 2 2

Berdasarkan Tabel 2.11 juga dapat dihitung koefisien korelasi (R) sebagai
berikut.
X  XY  Y
R
X  X  Y  Y 
2 2

100
R  0,98533
101,030

Bila koefisien determinan (R2) sudah diketahui, maka koefisien korelasi


(R) dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut.
R = R2
R2 = koefisien determinan

Misalkan diperoleh R2 sebesar 97,08752% maka


 EKMA4570/MODUL 2 2.29

R  0,9708752
 0,98533

Oleh karena koefisien korelasi positif 0,98533 mendekati angka 1,


berarti pengaruh jualan biskuit susu sangat besar terhadap jualan susu.
Apabila jualan biskuit susu meningkat maka permintaan akan susu
meningkat, sebaliknya bila jualan biskuit susu menurun berarti permintaan
akan susu menurun.
Hal tersebut terlihat pada tahun 2013 jualan biskuit susu sebanyak 5 unit,
maka jualan susu sebanyak 150 unit. Kemudian pada tahun 2014 tingkat
jualan biskuit susu meningkat dari 5 unit menjadi 6 unit yang mengakibatkan
jualan susu juga meningkat dari 150 unit menjadi 165 unit. Jadi, untuk
membuat ramalan jualan susu dapat dilaksanakan dengan melihat
perkembangan tingkat jualan biskuit susu.
Karena jualan susu bergantung pada tingkat jualan biskuit susu, maka
dalam menentukan ramalan jualan susu perlu membuat perhitungan ramalan
jualan biskuit susu. Ramalan jualan biskuit susu dapat dihitung dengan
metode trend garis lurus (linear) dan dapat juga dengan metode trend
lengkung (trend parabola kuadrat). Berikut ini perhitungan ramalan jualan
biskuit susu (Y) dengan metode trend garis lurus dan metode trend garis
lengkung (trend parabola kuadrat).
Ramalan jualan biskuit susu (Y) dengan metode kuadrat terkecil (trend
garis lurus) dibuat dengan menggunakan Tabel 2.13.

Tabel 2.13.
Trend Garis Lurus

n Tahun Y X XY X2
1 2011 3 0 0 0
2 2012 4 1 4 1
3 2013 5 2 10 4
4 2014 6 3 18 9
5 2015 7 4 28 16
25 10 60 30

Berdasarkan Tabel 2.13 dibuat perhitungan sebagai berikut.


2.30 Penganggaran 

nΣXY  ΣXΣY 5 60 10 25


b  1
nΣX  ΣX 530  10
2 2 2

ΣY  bΣY 25 110
a  3
n 5

Persamaan trend garis lurus Y = a + bX


Y = 3 + 1x
Ramalan jualan tahun 2011 = 3 + 1(0) = 3
2012 = 3 + 1(1) = 4
2013 = 3 + 1(2) =-5
2014 = 3 + 1(3) =6
2015 = 3 + 1(4) = 7

Ramalan jualan biskuit susu (Y) dengan metode trend garis lengkung
(parabola kuadrat) dibuat dengan menggunakan Tabel 2.14.

Tabel 2.14.
Trend Garis Lengkung

Tahun Y X XY X2 X2 Y X4
2011 3 -2 -6 4 12 16
2012 4 -1 -4 1 4 1
2013 5 0 0 0 0 0
2014 6 1 6 1 6 1
2015 7 2 4 4 28 16
25 0 10 10 50 24

Berdasarkan Tabel 2.14 dibuat perhitungan sebagai berikut.


ΣXY 10
b  1
ΣX2 10
 EKMA4570/MODUL 2 2.31

Y = na + X2c
X 2c = 2a + X4c
25 = 5 a + 10c …. x3,4 25 = 5 a + 10c
50 = 10 a + 34c 25 = 5 (5) + 10c
25 = 25 + 10
85 = 17 a + 34c 25 - 25 = l0c
50 = 10 a + 34c c =0
35 = 7a
a = 35 : 7 = 5

Persamaan trend garis lengkung


(parabola kuadrat) Y = a + bX + cX2
Y = 5 + 1X + 0X2
Ramalan jualan tahun 2011 = 5 + 1(-2) + 0(4) = 3
2012 = 5 + 1(-1) + 0(1) = 4
2013 = 5 + 1(0) + 0(0) = 5
2014 = 5 + 1(1) + 0(1) = 6
2015 = 5 + 1(2) + 0(4) = 7

Hasil perhitungan ramalan jualan menurut metode trend garis lengkung


(parabola kuadrat) tersebut kemudian dibandingkan dengan penjualan seperti
Tabel 2.15.

Tabel 2.15.
Ramalan Jualan Trend Garis Lurus dan Trend Garis Lengkung

Ramalan Jualan
Jualan
Tahun Trend Garis Trend Garis
Nyata
Lurus Lengkung
2011 3 3 3
2012 4 4 4
2013 5 5 5
2014 6 6 6
2015 7 7 7
.
Dari data perbandingan jualan nyata dan ramalan jualan seperti Tabel
2.15 terlihat data jualan nyata sama dengan ramalan jualan, baik dengan
2.32 Penganggaran 

metode trend garis lurus atau trend garis lengkung (parabola kuadrat).
Dengan demikian metode peramalan yang sesuai dengan kenyataan, dapat
menggunakan metode trend garis lurus atau metode trend garis lengkung
(parabola kuadrat).
Ramalan jualan dengan trend garis lurus sangat jarang terjadi sama
dengan trend garis lengkung dan apalagi sama dengan jualan nyata.
Seandainya ramalan jualan dengan trend garis lurus sama dengan jualan
nyata, sedangkan dengan trend garis lengkung berbeda dengan jualan nyata,
berarti metode trend garis lurus adalah yang paling sesuai digunakan untuk
ramalan jualan. Sebaliknya bila ramalan jualan dengan trend garis lurus tidak
sama dengan jualan nyata, berarti metode trend garis lengkung (parabola
kuadrat) adalah yang paling sesuai digunakan untuk ramalan jualan.
Akan tetapi, yang sering terjadi jualan nyata tidak sama dengan
perhitungan ramalan jualan, baik ramalan jualan dengan metode garis lurus,
maupun dengan metode garis lengkung. Apabila ramalan jualan tidak sama
dengan jualan nyata maka masing-masing metode yang dipergunakan dalam
menghitung ramalan jualan akan diperhitungkan dengan standar kesalahan
peramalan (SKP) seperti yang telah diuraikan terdahulu. Untuk menentukan
metode ramalan jualan yang mana yang paling sesuai, ditentukan oleh SKP
yang terkecil.
Dalam kasus ini karena ramalan jualan sama dengan jualan nyata, baik
ramalan jualan dengan metode trend garis lurus maupun dengan metode trend
garis lengkung (parabola kuadrat) berarti metode ramalan jualan tersebut
sesuai keduanya, sehingga terserah memilih salah satu yang akan
dipergunakan. Misalnya kita pilih metode trend garis lurus, maka ramalan
jualan biskuit susu tahun 2016 (X = 5) sebagai berikut.
Y = 3+ IX
Ramalan jualan 2016 = 3 + 1(5)
= 8 unit

Ramalan jualan biskuit susu tahun 2016 sebesar 8 unit merupakan X dari
ramalan jualan susu tahun 2016.
Persamaan trend garis lurus Y = a + bX
Y = 102 + 10X
Ramalan jualan 2016 = 102 + 10 (8) = 182 unit
 EKMA4570/MODUL 2 2.33

b. Koefisien Determinan
Koefisien determinan (R2) baru saja dikemukakan pada analisis korelasi.
Koefisien determinan bila diakarkan   akan menjadi koefisien korelasi,
sebaliknya koefisien korelasi (R) bila dikuadratkan menjadi koefisien
determinan (R2). Koefisien korelasi (R) sebesar 0,98533 maka koefisien
determinan (R2) sebesar (0,98533)2 = 97,0875%. Koefisien determinan (R2)
mengukur persentase variabilitas Y yang dapat dijelaskan oleh variabel bebas
X. Dalam analisis regresi, koefisien determinan ini merupakan nilai paling
penting, karena koefisien determinan menggambarkan seberapa jauh
variabilitas Y dipengaruhi oleh variabilitas X.
Rumus koefisien determinan (R2) dapat dihitung dengan menggunakan
Tabel 2.11 dan hasil perhitungan metode kuadrat terkecil sebagai berikut.
aΣY  bΣXY  nY 2
R2 
ΣY 2  nY 2
102760  10 3.900  5152
2
R2 
116.550  5152
2

77.520  39.000  5 23.104



116.550 115.520
1.000
  97,09%
1.030

Nilai koefisien determinan (R2) sebesar 97,09% artinya: (a) 97,09% dari
variabilitas jualan susu (Y) dapat dijelaskan oleh variabilitas jualan biskuit
susu (X), dan (b) variabilitas yang tidak dapat dijelaskan jualan biskuit susu
mungkin dijelaskan oleh faktor lain yang tidak dimasukkan dalam persamaan
regresi tersebut misalnya jualan susu pesaing, tingkat kelahiran, iklan, harga
jual, dan lain-lain.

c. Pengujian Hipotesis tentang Koefisien Korelasi


Sebelum memutuskan untuk menggunakan variabel bebas X untuk
meramalkan variabel terikat Y, terlebih dahulu dibuat hipotesis (anggapan
dasar) bahwa variabel X dan Y mempunyai hubungan yang kuat.
Dalam merumuskan hipotesis nol (Ho) harus disertai dengan hipotesis
alternatif (Ha) sebagai berikut.
2.34 Penganggaran 

Ho : e = 0, X dan Y tidak berhubungan (tidak berkorelasi)


Ha : e < 0, X dan Y mempunyai hubungan negatif
Ha : e > 0, X dan Y mempunyai hubungan positif
Ha : e 0, X dan Y berhubungan

Bila hasil pengujian ternyata harus menerima HQ berarti X dan Y tidak


berhubungan, maka tidak ada gunanya menggunakan regresi Y = a + bX
untuk meramalkan Y.
Cara mengujinya adalah sebagai berikut.
Rumuskan bentuk hipotesisnya:
Ho : e = 0
Ha : e < 0 pengujian sepihak (one tail test)
Ha : e > 0 pengujian sepihak (one tail test)
Ha : e 0 pengujian dua pihak (two tail test)

Tentukan besarnya nilai kesalahan jenis pertama (type I error) = , yaitu


besarnya kesalahan kalau kita menolak Ho padahal Ho itu benar. Setelah
diketahui, kemudian dicari nilai to atau t /2 dari tabel t (lampiran 1 lembaran
terakhir Modul 2 ini).
Hitung to yaitu nilai observasi, sebagai berikut.

r n2
to 
1 r 
2

to mengikuti fungsi t dengan derajat kebebasan d.f = n - 2


Aturan permainan, untuk menolak atau menerima Ho. Hal ini tergantung
dari bentuk perumusan hipotesanya, yaitu sebagai berikut.

(1) Ho : e = 0 Kalau to < - t , Ho ditolak


Ha : e < 0 Kalau to - to, Ho diterima

(2) Ho : e = 0 Kalau to > t , Ho ditolak


He : e > 0 Kalau to t , Ha diterima

(3) Ho : e = 0 Kalau to < -t /2 atau to > t /2 Ho ditolak


Ha : e 0 Kalau - t /2 to t /2 Ho diterima
 EKMA4570/MODUL 2 2.35

Kalau Ho diterima berarti Ha ditolak, sebaliknya kalau Ho ditolak Ha


diterima. Bilamana menggunakan perumusan (1), (2), atau (3). Hal ini
bergantung kepada variabel yang sedang dipelajari.
Kalau X = pupuk, Y = produksi padi; X = biaya advertensi, Y = hasil
penjualan; kalau X = dapatan, Y = konsumsi, dipergunakan perumusan (1).
Kalau X = harga, Y = permintaan, kalau X = aseptor, Y = tingkat kelahiran;
dipergunakan perumusan (2). Selanjutnya dipergunakan perumusan (3) kalau
tidak peduli mengenai bentuk hubungan atau tidak begitu pasti apakah
hubungan positif atau negatif atau memang tertarik mengenai ada tidaknya
hubungan tanpa ingin mengenai hubungan itu positif atau negatif.
Sebagai contoh pengujian hipotesis tentang koefisien korelasi dapat
dilakukan sebagai berikut.

R n 2 0,98533 5  2 1,70664
to     10,00082
1 R 2 1 0,97088 0,17065
n - 2 = derajat kebebasan

Dengan menggunakan nilai alpha 0,05 t (n - 2) = t0,05 (3) = 2,353 dari


tabel t (lampiran 1 Modul 2).

Ho : e = 0 kalau to > t , Ho ditolak


Ha : e > 0 kalau to t , Ho diterima

Oleh karena to = 10.00082 > t0,05 (3) = 2,353 maka Ho ditolak pada
tingkat nyata (signifikan) sebesar 5% yang berarti terbukti bahwa antara X
(jualan biskuit susu) dengan Y (jualan susu) ada hubungan yang positif. Jadi,
untuk meramalkan nilai Y dapat dibuat berdasarkan nilai X.

5. Analisis Regresi Berganda


Teknik regresi sederhana hanya mampu menganalisis sate variabel
terikat dan satu variabel bebas. Dalam dunia nyata variabel bebas tidak hanya
satu, tetapi lebih dari satu. Oleh karena itu, diperlukan analisis regresi yang
mampu menjelaskan hubungan antara variabel terikat (defenden) dengan
variabel bebas (independen) yang lebih dari satu, yaitu analisis regresi
berganda.
2.36 Penganggaran 

a. Persamaan Regresi Berganda


Persamaan regresi linear (garis lurus) berganda dengan dua variabel
bebas (X) sebagai berikut.

Y = ao + a1X1 + a2X2

Y adalah variabel terikat


ao adalah konstanta (intersep) dari Y
a1 dan a2 adalah koefisien regresi parsial
X1 dan X2 adalah dua variabel bebas

Koefisien ao, a1, a2 ditentukan dengan menggunakan metode kuadrat


terkecil seperti halnya menentukan koefisien a dan b untuk regresi (linear)
Y = a + bX.
Rumus yang digunakan untuk metode kuadrat terkecil dalam regresi
berganda dua variabel bebas sebagai berikut.

Y = a o n + a 1 X 1 + a 2 X2 (1)
YX1 = ao X1 + a1 X12 + a2 EX1X2 (2)
YX2 = ao X2 + a1 X1X2 + a2 X22 (3)

Pada contoh analisis regresi sederhana terdapat koefisien korelasi (R2)


sebesar 97,09%, hal ini berarti 97,09% dari variabilitas jualan susu (Y) dapat
dijelaskan oleh variabilitas jualan biskuit susu (X). Variabilitas yang tidak
dapat dijelaskan jualan biskuit susu (X), mungkin dijelaskan oleh faktor lain
sebesar 2,91%. Misalkan faktor lain tersebut adalah tingkat harga jual (X 2)
pada tahun 2011 = 7, 2012 = 3, 2013 = 2, 2014 = 4, 2015 = 6.
Berdasarkan data jualan susu (Y) sebagai variabel terikat, jualan biskuit
susu (X1) sebagai variabel bebas, dan tingkat harga jual (X2) sebagai variabel
bebas, perhitungannya seperti Tabel 2.16.
 EKMA4570/MODUL 2 2.37

Tabel 2.16.
Regresi Linear Berganda

Tahun Y X1 X2 X12 X2 2 X2Y X1X2 X1Y Y2


2011 130 3 7 9 49 910 21 390 16.900
2012 145 4 3 16 9 435 12 580 21.025
2013 150 5 2 25 4 300 10 750 22.500
2014 165 6 4 36 16 660 24 990 27.225
2015 170 7 6 49 36 1.020 42 1.190 28.900
760 25 22 135 114 3.325 109 3.900 116.550

Y = 760: 5 = 152 X1 = 25 : 5 = 5 X 2 = 22 : 5 = 4,4

Berdasarkan Tabel 2.16 dibuat perhitungan dengan menggunakan rumus


sebagai berikut.

y = ao n + a1 X1 + a2 X2 760 = ao 5 + a1 25 + a222 (1)


YX1 = ao X1 + a1 X12 + a2 X1X2 3.900 = ao25 + a1135 + a2109 (2)
YX2 = ao X2 + a1 X1X2 + a2 X22 3.325 = ao22 + a1109 + a2114 (3)
760 = ao 5 + a1 25 + a222 (1) x5
3.900 = ao25 + a1135 + a2109 (2)
3.800 = ao25 + a1 125 + x2110 (1)
100 = a110 - a21 (4)

3.900 = ao25 + a1135 + a2109 (2) ….. x 4,4


3.325 = ao22 + a1109 + a1114 (3) …..x 5

17.160 = ao110 + a1594 + a22479,6 (2)


16.625 = a2110 + a1545 + a2570 (3)
= a149 - a290,4 (5)

100 = a110 - a21 (4) …x 4,9


535 = a149 - a290,4 (5)
490 = a149 - a24,9 (4)
45 = - a284,5
a2 = -0,52632
2.38 Penganggaran 

100 = a110 - a21 (4) …x 90,4

535 = a149- a290,4 (5)


9.040 =a11904 – a2904 (4)
8.505 = a1855
a1 = 9,94737

760 = ao5 + a125 + a222


760 = ao5 + 9,94737 (25) - 0,52632 (22)
760 = ao5 + 248,68425 – 11,57904
760 = ao5 + 237,10521
760 - 237,10531 = ao5
522,89479 = ao5
ao = 522,98479
 104,57896
5

Koefisien ao, a1, dan a2 dapat juga dihitung dengan persamaan regresi
berganda sebagai berikut.

ΣX1  25
2 2
Σx12  ΣX12   135   10
n 5
ΣX1ΣY 25760
Σx1y  ΣX1Y   3.900   100
n 5
ΣX1ΣX 2  25 22
Σx1x 2  ΣX1X 2   109   1
n 5
ΣX2  22
2 2
Σx 22  ΣX 22   114   17,2
n 5
ΣY 760
2 2
Σy2  ΣY 2   116.550   1.030
n 5

a2 
Σx 2 y2Σx12  Σx1yΣx1x 2   19101001
Σx12Σx 22  Σx1x 2 2 1017, 2  1
2

190  100
  0,52632
172 1
 EKMA4570/MODUL 2 2.39

a1 
Σx1yΣx 22  Σx 2 yΣx1x 2   10017, 2191
Σx12Σx 22  Σx1x 2 2 1017, 2  1
2

1.720 19
  9,94737
172 1

Dengan demikian persamaan regresi linear berganda


Y = a o + a 1 X 1 + a 2 X2
Y = 104,57896 + 9,94737 X1 - 0,52632 X2

Bila X2 diramalkan tahun 2016 menggunakan analisis trend garis lurus


perhitungannya seperti Tabel 2.17.

Tabel 2.17.
Trend Garis Lurus

Tahun X2 X X2X X22 X2


2011 7 0 0 49 0
2012 3 1 3 9 1
2013 2 2 4 4. 4
2014 4 3 12 16 9
2015 6 4 24 36 16
22 10 - 43 114 30

ΣX 2  bΣX nΣX 2 X  ΣX 2 ΣX
a b
nΣX 2  ΣX 
2
n
22  0,10(10) 5(43)  (22)(10)
a b
5 5(30)  (10)2
22  1 215  220
a b
5 150 100
5
a = 4,60 b b = -0,10
50
Y = a + bX
Y = 4,60 – 0,10X
Y = 4,60 – 0,50
Y = 4,10
2.40 Penganggaran 

Jadi, X2 diramalkan tahun 2016 sebanyak 4,10, sedangkan X, diramalkan


menggunakan analisis trend garis lurus tahun 2016 sebanyak 8 (perhitungan
pada analisis regresi sederhana).
Dengan demikian jualan susu tahun 2016 diramalkan sebanyak 182.
Perhitungannya sebagai berikut.

Y = 104,57896 + 9,94737 X1 - 0,52632 X2


Y =104,57896 + 9,94737(8) - 0,52632(4,10)
Y = 104,57896 + 79,57896 - 2,1579
Y = 182

b. Koefisien Korelasi
Seperti halnya pada analisis regresi sederhana, untuk mengetahui kuat
atau lemah hubungan variabel terikat (Y) dengan variabel bebas (X)
diperlukan perhitungan koefisien korelasi. Pada analisis regresi sederhana
hanya satu perhitungan koefisien korelasi, karena variabel bebasnya juga
satu. Pada analisis regresi berganda perhitungan koefisien korelasi dihitung
secara parsial dan secara berganda.
Sebuah variabel bebas yang baik adalah variabel bebas yang
berhubungan erat dengan variabel terikatnya, dan tidak berhubungan erat
dengan variabel bebas lainnya. Misalkan volume jualan susu mempunyai
hubungan (korelasi) positif yang sangat tinggi dengan biskuit. Susu
ditunjukkan oleh koefisien korelasi (R) sebesar 0,98740. Sementara dengan
variabel bebas lainnya, misalnya tingkat harga jual mempunyai korelasi
negatif, yaitu R - 0,39739. Berarti dengan tambahan variabel bebas (harga
jual) persentase simpangan yang dapat dijelaskan bertambah besar.
Berdasarkan data yang terdapat pada persamaan regresi berganda yang
baru saja dijelaskan dapat dihitung koefisien korelasi parsial dan koefisien
korelasi berganda. Sebelum menghitung koefisien korelasi berganda terlebih
dahulu dihitung koefisien korelasi parsial dengan menggunakan Tabel 2.16
dan perhitungannya, kemudian dihitung dengan rumus sebagai berikut.
Σx1y 100 100
R12   
2
Σx Σy 2 10 1.030 3,16228 32,09361
1
100
  0,98533
101, 48898
 EKMA4570/MODUL 2 2.41

Σx 2 y 100 100
R13   
Σx 22 Σy 2 17, 2 1.030 4,14729 32,09361
19
  0,14275
133,10151

Rx1 = Koefisien korelasi parsial antara Y dan X, sebesar 0,98740 bila X2


konstan
Rx2 = Koefisien korelasi parsial antara Y dan X2 sebesar -0,39739, bila
X1 konstan.

Artinya jualan susu (Y) dipengaruhi oleh jualan biskuit susu (X1) dengan
korelasi yang positif 0,98740 (sangat kuat) bila tingkat harga jual (X2)
konstan (tetap). Dengan koefisien korelasi RX2 sebesar -0,39739 pengaruh
harga jual (X2) berkorelasi negatif lemah terhadap jualan susu (Y), bila jualan
biskuit susu (X1) konstan (tetap).
Adapun koefisien korelasi berganda (R) dapat dihitung setelah diperoleh
koefisien determinasi berganda (R) sebagai berikut.
R  R2

Bila R2 (koefisien determinasi berganda) sebesar 0,975473 maka R =


0,975473 = 0,98766
Oleh karena R (koefisien korelasi berganda) sebesar 0,98766 mendekati
angka I positif berarti terdapat hubungan yang sangat erat antara Y (jualan
susu) dengan variabel bebas X1 (jualan biskuit susu) dan X2 (harga jual).
Mengenai koefisien determinasi berganda sebesar 0,975473 dijelaskan
perhitungannya seperti berikut ini.

e. Koefisien Determinasi
Koefisien determinasi parsial dihitung berdasarkan perhitungan koefisien
korelasi parsial yang dikuadratkan sebagai berikut.
R2x1 (0,98740)2 = 0,97496 = 97,50%, artinya bila X2 konstan (tetap),
maka hubungan X terhadap variabilitas Y sebesar 97,50%.
R2x2 = (-0,39739)2 = 0,15792 = 15,79%, artinya bila X, konstan (tetap)
maka sumbangan X2 terhadap variabilitas Y sebesar 15,79%.
Berdasarkan perhitungan terdahulu (Tabel 2.16) dibuat perhitungan
koefisien determinasi berganda (R2) sebagai berikut.
2.42 Penganggaran 

a1Σx1y  a 2 Σx 2 y 9,9437 100  0,5263219


R2  
Σy 2 1.030
994,737  10,00008
R2   0,975473  97,55%
1.030

R2 = 97,55% artinya bahwa variabel X1 dan X2 dapat menjelaskan


variabilitas Y secara bersama-sama 97,55%, sedangkan yang tidak dapat
dijelaskan 2,45%. Sebesar 2,45% tersebut dijelaskan oleh faktor lain selain
X1 dan X2.
R2 (koefisien determinasi berganda) juga dapat dihitung dengan cara
perhitungan seperti Tabel 2.18.

Tabel 2.18.
Koefisien Determinasi Berganda

Residual Kuadrat
Residual
X1 X2 Y YR Kuadrat Y - Y  Total
(Y-YR) 2
(Y-YR)2 Y - Y 
1 3 7 130 130,73683 -0,73683 0,54292 -22 484
2 4 3 145 142,78948 2,21052 4,88640 -7 49
3 5 2 150 153,26317 -3,26317 10,64828 -2 4-
4 6 4 165 162,15790 2,84210 8,07753 13 169
5 7 6 170 171,05263 -1,05263 1,10803 18 324
25 22 760 760 0 25,26316 0 1.030

Y = 760: 5 = 152
YR = nilai taksiran Y = 104,57896 + 9,94737 X1 - 0,52632 X2
1 = 104,57896 + 9,94737 (3) - 0,52632 (7) = 130,73683
2. = 104,57896 + 9,94737 (4) - 0,52632 (3) = 142,78948
3 = 104,57896.+ 9,94737 (5) - 0,52632 (2) = 153,26317
4 = 104,57896 + 9,94737 (6) - 0,52632 (4) = 162,15790
5 = 104,57896 + 9,94737 (7) - 0,52632 (6) = 171,05263

Simpangan Total = Simpangan Terjelaskan + Simpangan Tidak Terjelaskan


 EKMA4570/MODUL 2 2.43

Σ Y  Y = Σ  Y  Y + Σ Y  Y
2 2 2

1.030 = 1.004,73684 + 25,26316

Σ YR  Y 
2
1.004,73684
R  2
  97,5% atau
Σ Y  Y 
2
1.030

Σ Y  YR 
2
25, 26316
R 2  1  1  0,975473  97,55%
Σ Y  Y 
2
1.030

Jadi, persamaan regresi menjelaskan 97,55% dari variabilitas jualan susu (Y).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan fungsi manajemen yang dikemukakan oleh L.F. Orwick.


Jelaskan fungsi manajemen yang pertama menurut L.F. Orwick!
2) Peramalan jualan secara kuantitatif dapat menggunakan analisis trend.
Apa yang Anda ketahui tentang analisis trend?
3) Apa guna metode Standar Kesalahan Peramalan. Jelaskan secara
singkat?
4) Apa yang dimaksud dengan produk permintaan turunan?
5) Apa beda analisis regresi sederhana dengan analisis regresi berganda?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Fungsi manajemen menurut L.F. Orwick terdiri atas forecasting,


planning, organizing, commanding, coordinating, dan controlling.
Peramalan (forecasting) adalah fungsi manajemen pertama sebelum
dilakukan perencanaan (planning).
2) Trend adalah gerakan lamban berjangka panjang dan cenderung menuju
ke suatu arah, menaik atau menurun. Analisis trend yang dapat
digunakan untuk peramalan jualan terdiri atas: trend garis lurus dan trend
bukan garis lurus. Trend garis lurus terdiri atas: metode kuadrat terkecil
2.44 Penganggaran 

dan metode momen. Trend bukan garis lurus, antara lain: trend parabola
kuadrat, trend eksponensial, dan trend eksponensial yang diubah.
3) Guna metode Standar Kesalahan Peramalan (SKP) terutama untuk
menentukan/memilih metode ramalan yang paling sesuai dengan cara
membandingkan beberapa metode ramalan dan dipilih SKP yang paling
kecil.
4) Produk permintaan turunan adalah produk yang permintaannya memiliki
ketergantungan dengan permintaan produk lain.
5) Beda utama analisis regresi sederhana dengan regresi berganda adalah
dalam hal variabel bebas. Dalam analisis regresi sederhana variabel
bebas (X) hanya satu. sedangkan dalam analisis regresi berganda
variabel bebas lebih dari satu.

R A NG KU M AN

Peramalan menurut L.F. Orwick merupakan fungsi manajemen


pertama sebelum dilakukan perencanaan. Penganggaran merupakan
salah satu jenis perencanaan, karena anggaran adalah salah satu jenis
rencana. Oleh karena itu, sebelum dibuat anggaran terlebih dahulu dibuat
ramalan. Dalam hal ini sebelum dibuat anggaran jualan terlebih dahulu
dibuat ramalan jualan.
Teknik membuat ramalan jualan dapat dilakukan secara kualitatif
dan kuantitatif. Teknik membuat ramalan jualan secara kualitatif dengan
menggunakan metode pendapat, antara lain: pendapat para ahli, pendapat
para pramuniaga, pendapat survey konsumen, pendapat para manajer
pemasaran. Peramalan jualan secara kuantitatif, antara lain dapat
menggunakan analisis trend garis lurus, analisis trend bukan garis lurus,
analisis regresi sederhana, analisis regresi berganda, dan metode
distribusi probabilitas.
Peramalan jualan secara kualitatif biasanya digunakan untuk
perusahaan yang baru berdiri, belum mempunyai data kuantitatif,
mempunyai data kuantitatif tetapi tidak dapat digunakan (tidak lengkap).
Peramalan jualan secara kualitatif sifatnya subjektif, tidak seobjektif
peramalan jualan secara kuantitatif.
 EKMA4570/MODUL 2 2.45

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Jualan selama sebelas tahun sebagai berikut.
2011 Rp 23,20
2012 31,40
2013 39,80
2014 50,20
2015 62,90
2016 76,00
2017 92,00
2018 105,70
2019 122,80
2020 131,70
2021 151,10

Metode trend bukan garis lurus (bukan linear) antara lain metode
parabola kuadrat dengan persamaan trend garis lengkung (parabola)
sebagai berikut: Y = a + bX - cX. Pada persamaan tersebut a adalah ….
A. 76,62
B. 13,00
C. 0,40
D. 162,02

2) Berdasarkan Tes Formatif 1 soal 1, nilai b adalah ….


A. 76,62
B. 13,00
C. 0,40
D. 162,02

3) Berdasarkan Tes Formatif 1 soal 1 nilai c adalah ….


A. 76,62
B. 13,00
C. 0,40
D. 162,02

4) Berdasarkan Tes Formatif 1 soal 1 ramalan jualan tahun 2022 adalah ….


A. 76,62
B. 13,00
2.46 Penganggaran 

C. 0,40
D. 162,02

5) Jualan selama delapan tahun sebagai berikut.


2011 Rp3.388,10
2012 3.627,30
2013 4.023,70
2014 4.366,10
2015 4.726,40
2016 5.332,70
2017 5.685,20
2018 5.982,30

Persamaan trend garis lurus Y = a + bX


Dengan metode kuadrat terkecil (least square) syarat Y-X = 0. Nilai a
adalah ….
A. 4.641,48
B. 194,86
C. 6.395,22
D. 149,68

6) Berdasarkan Tes Formatif 1 soal 5 nilai b adalah ….


A. 4.641,48
B. 194,86
C. 6.395,22
D. 149,68

7) Berdasarkan Tes Formatif 1 soal 5 ramalan jualan tahun 2019 adalah ….


A. 4.641,48
B. 194,86
C. 6.395,22
D. 149,68

8) Kuantitas produk terjual (Y) dan perkembangan harga jual per unit (X)
selama sepuluh bulan sebagai berikut.
Bulan (Y) (X)
1 10 unit Rp1,30
2 6 2,00
3 5 1,70
4 12 1,50
 EKMA4570/MODUL 2 2.47

Bulan (Y) (X)


5 10 1,60
6 15 1,20
7 5 1,60
8 12 1,40
9 17 1,00
10 20 1,10

Berdasarkan data tersebut XY adalah ….


A. 112,00
B. 149,30
C. 194,30
D. 121,00

9) Berdasarkan tes formatif soal 8 ZX2 adalah ….


A. 23,40
B. 24,30
C. 21,56
D. 25,16

10) Berdasarkan Tes Formatif 1 soal 8 koefisien korelasi (R) adalah ….


A. +0,68
B. +0,86
C. -0,86
D. -0,68

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
2.48 Penganggaran 

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4570/MODUL 2 2.49

Kegiatan Belajar 2

Penyusunan Anggaran Jualan

P ada Kegiatan Belajar 2 dijelaskan tentang pengertian anggaran jualan,


kegunaan anggaran jualan, faktor yang mempengaruhi anggaran jualan,
dan penyusunan anggaran jualan.

A. PENGERTIAN ANGGARAN JUALAN

Setelah menyusun ramalan jualan seperti baru saja dijelaskan pada


Kegiatan Belajar 1, selanjutnya menyusun anggaran jualan. Jualan yang
dimaksudkan di sini adalah jualan barang, bukan jasa.
Anggaran jualan berarti anggaran hasil penjualan atau anggaran hasil
proses menjual. Menjual berarti menyerahkan sesuatu kepada pembeli
dengan harga tertentu pada saat tertentu. Penjualan berarti proses kegiatan
menjual, yaitu dari kegiatan penetapan harga jual sampai produk
didistribusikan ke tangan konsumen (pembeli). Jadi, penjualan beda dengan
jualan. Penjualan adalah proses kegiatan menjual, sedangkan jualan adalah
hasil penjualan atau hasil proses menjual. Anggaran jualan disusun oleh
fungsi penjualan dalam hal ini fungsi manajer penjualan atau yang lebih luas
lagi fungsi Manajer Pemasaran.
Anggaran jualan adalah rencana tertulis yang dinyatakan dalam angka
dari produk yang akan dijual perusahaan pada periode tertentu. Jualan
merupakan unsur dapatan (revenues) yang disebut dapatan jualan (sales
revenues).
Jualan terdiri atas jualan kotor dan jualan bersih. Jualan bersih diperoleh
setelah dikurang dengan potongan dan retur jualan.
Jualan kotor Rp11.000,00
Potongan jualan Rp750,00
Retur jualan Rp250,00
-
Rp 1.000,00 -
Jualan bersih Rp10.000,00
2.50 Penganggaran 

Retur jualan adalah dikembalikan barang yang dijual oleh pembeli


kepada penjual karena akibat tidak sesuai dengan pesanan, misalnya: terdapat
cacat tersembunyi, tidak sesuai ukuran, dan kualitas tidak sesuai.
Potongan jualan adalah potongan harga jual yang diberikan penjual kepada
pembeli, misalnya karena beli dalam kuantitas yang besar, membayar lebih
awal.

B. KEGUNAAN ANGGARAN JUALAN

Anggaran jualan merupakan dasar penyusunan anggaran lainnya dan


umumnya disusun terlebih dahulu sebelum menyusun anggaran lainnya. Oleh
karena itu anggaran jualan sering disebut anggaran kunci.
Berhasil tidaknya suatu perusahaan bergantung pada keberhasilan bagian
penjualan dalam meningkatkan jualan. Jualan merupakan ujung tombak
dalam mencapai tujuan perusahaan mencari laba yang maksimal. Oleh karena
itu, anggaran jualan disusun lebih dahulu dan merupakan dasar dalam
menyusun anggaran lainnya. Kesalahan dalam penyusunan anggaran jualan
akan mengakibatkan kesalahan pada anggaran yang lain.
Dikatakan jualan merupakan ujung tombak dalam mencapai tujuan
perusahaan karena jualan bagi perusahaan merupakan dapatan, yang disebut
dengan dapatan jualan (sales revenues). Bila dapatan jualan lebih besar
daripada beban (expenses) maka perusahaan memperoleh laba, sebaliknya
dapatan jualan lebih kecil daripada beban maka perusahaan menderita rugi.
Agar perusahaan mendapatkan laba yang maksimal, maka dapatan jualan
diusahakan setinggi-tingginya, dan beban ditekan serendah-rendahnya.
Untuk meningkatkan jualan dapat dilakukan dengan cara meningkatkan
kualitas barang yang dijual, dapat juga dengan cara meningkatkan harga jual
per unit barang yang dijual. Bila memungkinkan lebih baik ditempuh cara
keduanya, yaitu harga jual per unit barang ditingkatkan dan kuantitas barang
yang dijual juga meningkat. Tetapi bila hal itu tidak memungkinkan, dapat
ditempuh cara menurunkan harga jual per unit untuk meningkatkan kuantitas
barang yang dijual.
Sebagai contoh, saat ini perusahaan mampu menjual 1.000 unit dengan
harga jual per unit Rp10,00. kemudian perusahaan meningkatkan harga jual
per unit menjadi Rp11,00 dan barang yang dijual meningkat menjadi 1.100
unit. Perusahaan juga dapat menurunkan harga jual per unit menjadi Rp9,00
untuk meningkatkan kuantitas barang yang dijual sebanyak 1.500 unit.
 EKMA4570/MODUL 2 2.51

Misalnya semula harga pokok barang terjual per unit (beban) Rp6,00 dapat
ditekan menjadi Rp5,00. Dengan cara demikian laba dapat ditingkatkan
seperti perhitungan pada Tabel 2.19.

Tabel 2.19.
Usaha Meningkatkan Laba

Harga Turun dan


Kuantitas dan
Keterangan Semula Kuantitas
Harga Meningkat
Meningkat
Kuantitas terjual 1.000 unit 1.100 unit 1.500 unit
Harga jual per unit Rp 10,00 Rp 11,00 Rp9,00
Jualan Rp10.000,00 Rp12.100,00 Rp13.500,00
Harga pokok barang terjual Rp 6.000,00 Rp 5.500,00 Rp 7.500,00
Laba kotor Rp 4.000,00 Rp 6.600,00 Rp 6.000,00

Harga pokok barang terjual = 1.000 unit Rp6,00 = Rp6.000,00


= 1.100 unit Rp5,00 = Rp5.500,00
= 1.500 unit Rp5,00 = Rp7.500,00

Jadi, kegunaan anggaran jualan yang utama ada dua, yaitu (a) anggaran
jualan sebagai dasar penyusunan anggaran lainnya, dan (b) anggaran jualan
sebagai ujung tombak dalam mencapai tujuan perusahaan memperoleh laba.

C. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ANGGARAN JUALAN

Sebelum menyusun anggaran jualan (sales budget), biasanya dibuat


ramalan jualan (sales forecast). Selain ramalan jualan perlu juga
dipertimbangkan faktor yang dapat berpengaruh terhadap jualan, seperti
faktor pemasaran, faktor keuangan, faktor ekonomis, faktor kebijakan
perusahaan, faktor teknis, dan faktor lainnya.

1. Faktor Pemasaran
Faktor pemasaran yang perlu dipertimbangkan, seperti: (a) luas pasar,
apakah bersifat lokal, regional, nasional, (b) keadaan persaingan, apakah
bersifat monopoli, oligopoli, bebas, (c) keadaan konsumen, bagaimana selera
2.52 Penganggaran 

konsumen, tingkat daya beli konsumen, apakah konsumen akhir atau


konsumen industri.

2. Faktor Keuangan
Apakah modal kerja perusahaan mampu mendukung pencapaian target
jualan yang dianggarkan, seperti untuk membeli bahan baku, membayar
upah, biaya promosi produk, dan lain-lain.

3. Faktor Ekonomi
Apakah dengan meningkatnya jualan akan meningkatkan laba
(rentabilitas) atau sebaliknya.
Misalnya saat ini perusahaan mampu menjual 1.000 unit dengan harga
jual per unit Rp100,00, harga pokok per unit Rp80,00, dan beban usaha
sebulan Rp15.000,00, modal usaha yang diperlukan Rp20.000,00.
Setelah itu perusahaan ingin meningkatkan jualan menjadi 1.200 unit,
modal usaha menjadi meningkat Rp25.000,00 dan beban usaha meningkat
menjadi Rp18.000,00. Harga jual dan harga pokok tidak berubah.
Pertanyaannya apakah dengan meningkat jualan dapat meningkatkan
rentabilitas ekonomis?

Perhitungan rentabilitas ekonomis semula sebagai berikut.


Jualan 1.000 unit @ Rp100,00 = Rp100.000,00
Harga pokok barang terjual 1.000 unit Rp80 = Rp 80.000,00
Laba kotor = Rp 20.000,00
Beban usaha = Rp 15.000,00
Laba usaha = Rp 5.000,00

5.000
Rentabilitas ekonomis =  25%
20.000
Perhitungan rentabilitas ekonomis setelah jualan meningkat sebagai berikut.

Jualan 1.200 unit @ Rp100,00 = Rp120.000,00


Harga pokok barang terjual 1.200 unit @ Rp80,00 = Rp 96.000,00
Laba kotor = Rp 24.000,00
Beban usaha Rp 18.000,00
Laba usaha = Rp 6.000,00
 EKMA4570/MODUL 2 2.53

6.000
Rentabilitas ekonomis =  24%
25.000

Pada perhitungan tersebut tampak jualan meningkat dari Rp100.000,00


menjadi Rp120.000,00 dan laba usaha juga meningkat dari Rp5.000,00
menjadi Rp6.000,00, tetapi rentabilitas ekonomis turun dari 25% menjadi
24%. Hal ini berarti rencana untuk meningkatkan jualan dengan menambah
modal usaha perlu dikaji kembali (belum dapat disetujui).

4. Faktor Teknis
Apakah kapasitas terpasang, seperti mesin dan alat mampu memenuhi
target jualan yang dianggarkan. Apakah bahan baku dan tenaga kerja mudah
dan murah.

5. Faktor Kebijakan Perusahaan


Misalnya kebijakan membuat produk dengan kualitas nomor satu,
dengan demikian kesempatan untuk menjual produk nomor dua dan nomor
tiga menjadi tertutup. Contoh lain, misalnya kebijakan untuk tidak
memperluas pabrik, walaupun dari segi manajemen menguntungkan tetapi
karena perusahaan ini perusahaan keluarga, maka dipandang dari sudut
pemilik (keluarga), hal ini berarti akan ada pemilik modal baru yang bukan
keluarga. Jadi, faktor kebijakan perusahaan dapat membatasi ruang gerak
untuk menyusun anggaran.

6. Faktor Penduduk
Perkembangan penduduk juga mempengaruhi anggaran, misalnya
peningkatan kelahiran dapat meningkatkan konsumsi susu, pakaian, mainan,
dan lain-lain.

7. Faktor Kondisi
Faktor kondisi politik, sosial, budaya, pertahanan, dan keamanan juga
mempengaruhi jualan. Misalnya dalam keadaan perang (tidak aman) akan
menghambat barang yang dijual karena harus melalui pemeriksaan yang
ketat, bahkan dirampas dan mengalami kecelakaan perang. Barang yang
dijual apakah tidak bertentangan dengan sosial dan budaya masyarakat,
apakah tidak mengganggu lingkungan, apakah tidak dibatasi oleh peraturan
pemerintah.
2.54 Penganggaran 

8. Faktor Lainnya
Apakah pada musim tertentu anggaran jualan ditambah. Sampai berapa
lama anggaran yang disusun masih dapat dipertahankan.

51.620 10 760 760 10


b  10 a 10  132
530  10
2
5 5

Persamaan trend garis lurus Y = a + bX


Y = 132 + 10X
Ramalan jualan tahun 2016 = 132 + 10(5) = 182
Ramalan jualan kecap tahun 2016 sebanyak 182 botol untuk daerah
Banjarmasin dan Martapura dengan perbandingan 2 : 1.

Banjarmasin 2/3 182 = 121 botol


Martapura 1/3 182 = 61 botol
+
Jumlah = 182 botol

Banjarmasin
Kecap sedang 50% 121 = 61 botol
Kecap manis 30% 121 = 36 botol
Kecap asin 20% 121 = 24 botol
+
Jumlah 121 botol
Martapura
Kecap sedang 50% 61 = 31 botol
Kecap manis 30% 61 = 18 boto1
Kecap asin 20% 61 = 12 botol
+
Jumlah 61 botol
Total 182 botol

Banjarmasin
Triwulan I
Kecap sedang (23,68% 61 = 14 botol) Rp500,00 = Rp7.000,00
Kecap manis (23,68% 36 = 9 botol) Rp600,00 = Rp5.400,00
Kecap asin (23,68% 24 = 6 botol) Rp500,00 = Rp3.000,00
Jumlah I 29 botol = Rp15.400,00
 EKMA4570/MODUL 2 2.55

Triwulan II
Kecap sedang (24,34% 61 = 15 botol) Rp500,00 = Rp7.500,00
Kecap manis 24,34% 36 = 9 botol) Rp600,00 = Rp5.400,00
Kecap asin (24,34% 24 = 6 botol) Rp500,00 = Rp3.000,00
Jumlah II = 30 botol = Rp15.900,00

Triwulan III
Kecap sedang (25,66% 61 = 16 botol) Rp500,00 = Rp8.000,00
Kecap manis (25,66% 36 = = 9 botol) Rp600,00 = Rp5.400,00
Kecap asin (25,66% 24 = = 6 botol) Rp500,00 = Rp3.000,00
Jumlah III = 31 botol = Rp16.400,00

Triwulan IV
Kecap sedang (26,32% x 61 = 16 botol) x Rp500,00 = Rp8.000,00
Kecap manis (26,32% 36 = 9 botol) Rp600,00 = Rp5.400,00
Kecap asin (26,32% 24 = 6 botol) Rp500,00 = Rp3.000,00
Jumlah IV = 30 botol = Rp16.400,00

Total triwulan I + II + III + IV = 121 botol = Rp64.100,00

Martapura
Triwulan I
Kecap sedang (23,68% x 31 = = 7 botol) x Rp600,00 = Rp4.200,00
Kecap manis (23,68% 18 = 4 botol) Rp750,00 = Rp3.000,00
Kecap asin (23,68% 12 = 3 botol) Rp600,00 = Rp1.800,00
Jumlah I 14 botol = Rp9.000,00

Triwulan II
Kecap sedang (24,34% x 31 = 8 botol) x Rp600,00 = Rp4.800,00
Kecap manis (24,34% 18 = 4 botol) Rp750,00 = Rp3.000,00
Kecap asin (24,34% 24 = 3 botol) Rp600,00 = Rp1.800,00
Jumlah I 15 botol = Rp9.600,00
2.56 Penganggaran 

Triwulan III
Kecap sedang (25,66% x 31 = 8 botol) x Rp600,00 = Rp4.800,00
Kecap manis (25,66% 18 = 5 botol) Rp750,00 = Rp3.750,00
Kecap asin (25,66% 12 = 3 botol) Rp600,00 = Rp1.800,00
Jumlah I 16 botol = Rp10.350,00

Triwulan IV
Kecap sedang (26,32% 31 = 8 botol) Rp600,00 = Rp4.800,00
Kecap manis (26,32% 18 = 5 botol) Rp750,00 = Rp3.750,00
Kecap asin (26,32% 12 = 3 botol) Rp600,00 = Rp1.800,00
Jumlah I 16 botol = Rp10.350,00

Total triwulan I + II + III + IV = 61 botol = Rp39.300,00

Setelah membuat perhitungan jualan masing-masing daerah dan tiap


jenis produk untuk tiap triwulan, kemudian langkah selanjutnya adalah
menyusun anggaran jualan seperti Tabel 2.20.

Table 2.20.
Anggaran Jualan

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Jualan
Tiap Triwulan pada Tahun 2016

Daerah Jualan Triwulan


Setahun
dan Jenis I II III IV
Kecap Bt Rp Bt Rp Bt Rp Bt Rp Bt Rp
Banjarmasin
Kecap sedang 14 7.000 15 7.500 16 8.000 16 8.000 61 30.500
Kecap manis 9 5.400 9 5.400 I 9 5.400 9 5.400 36 21.600
Kecap asin 6 3.000 6 3.000 6 3.000 6 3.000 24 12.000
Total I 29 15.400 30 15.900 31 16.400 31 16.400 121 64.100
Martapura
Kecap sedang 7 4.200 8 4.800 8 4.800 8 4.800 31 18.600
Kecap manis 4 3.000 4 3.000 5 3.750 5 3.750 18 13.500.
Kecap asin 3 1.800 3 1.800 3 1.800 3 1.800 12 7.200
Total II 14 9.000 15 9.600 16 10.350 16 10.350 61 39.300
Total I + II 43 24.400 45 25.500 47 26.750 147 26.750 182 103.400
 EKMA4570/MODUL 2 2.57

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Perusahaan Kecap Sehat memproduksi 3 jenis kecap dengan taksiran


jualan untuk tahun 2016 yang akan datang sebagai berikut.
(Dalam Botol)
Jenis Triwulan Setahun
No
Kecap I II III IV (2016)
1 Sedang. 3.000 3.000 4.500 1.500 12.000
2 Manis 6.000 9.000 6.000 3.000 24.000
3 Asin 4.500 4.500 3.000 6.000 18.000
Total 13.500 16.500 13.500 10.500 54.000

Produk dijual dalam 2 daerah, yaitu: BJM (Banjarmasin) dan MTP


(Martapura) dengan perbandingan 2 : 1
Harga jual untuk masing-masing daerah sebagai berikut.
No Jenis Kecap BJM (Banjarmasin) MTP (Martapura)
1 Kecap Sedang Rp500,00 per botol Rp600,00 per botol
2 Kecap Manis Rp600,00 per botol Rp750,00 per botol
3 Kecap Asin Rp500,00 per botol Rp600,00 per botol
Jualan dilakukan dengan 30% tunai 40% triwulan berikutnya dan 30%
triwulan berikutnya lagi
Berdasarkan data tersebut buatlah anggaran jualan.

2) PT Imma merupakan perusahaan industri dan pada tahun 2019 ingin


menyusun anggaran jualan yang dibuat selama satu tahun dengan data
sebagai berikut.
2.58 Penganggaran 

Rencana jualan
Daerah A: Produk X = 208.000 unit
Produk Y = 111.600 unit +
319.600 unit
Daerah B: Produk X = 320.000 unit
Produk Y = 168.400 unit
+
488.400 unit +
Rencana jualan tahun 2019 = 808.000 unit

Harga jual produk X per unit Rp9,90 dan harga jual produk Y per unit
Rp16,50.
Berdasarkan data tersebut susunlah anggaran jualan!

3) Sebutkan kegunaan anggaran jualan!


4) Bagaimana cara mendapatkan jualan bersih?
5) Pada saat ini perusahaan mampu menjual 2.000 unit dengan harga jual
per unit Rp200,00 dan harga pokok per unit Rp150,00. Kemudian
perusahaan ingin meningkatkan laba dengan cara menekan harga pokok
per unit menjadi Rp140,00 dan meningkatkan produk yang dijual
menjadi 2.200 unit dan harga jual tidak berubah. Buatlah perhitungan
laba semula dan laba setelah jualan ditingkatkan!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Anggaran jualan Perusahaan Kecap Sehat


Perusahaan Kecap Sehat
Anggaran Jualan Dalam Unit (Botol)
Tahun Berakhir 31 Desember 2016

Banjarmasin Martapura Total


Triwulan
Sedang Manis Asin Sedang Manis Asin Sedang Manis Asin Jumlah
I 2.000 4.000 3.000 1.000 2.000 1.500 3.000 6.000 4.500 13.500
II 2.000 6.000 3.000 1.000 3.000 1.500 3.000 9.000 4.500 16.500
III 3.000 4.000 2.000 1.500 2.000 1.000 4.500 6.000 3.000 13.500
IV 1.000 2.000 4.000 500 1.000 2.000 1.500 3.000 6.000 10.500
8.000 16.000 12.000 4.000 8.000 6.000 12.000 24.000 18.000 54.000
 EKMA4570/MODUL 2 2.59

Anggaran jualan dalam unit dibuat berdasarkan perbandingan BJM


(Banjarmasin) 2 berbanding MTP (Martapura) 1. Misalnya anggaran
jualan kecap sedang triwulan I tahun 2006 sebanyak 3.000 botol, berarti
untuk BJM (Banjarmasin) 2/3 3.000 = 2.000 botol dan untuk MTP
(Martapura) 1/3 3.000 = 1.000 botol.
Setelah membuat anggaran jualan dalam unit, kemudian menyusun
anggaran jualan dalam rupiah sebagai berikut.

Perusahaan Kecap Sehat


Anggaran Jualan Dalam Rupiah
Tahun Berakhir 31 Desember 2016

Daerah & Triwulan Total


Jenis Kecap I II III IV V Setahun
1. Banjarmasin Rp Rp Rp Rp Rp
a. Sedang 1.000.000 1.000.000 1.500.000 500.000 4.000.000
b. Manis 2.400.000 3.600.000 2.400.000 1.200.000 9.600.000
c. Asin 1.500.000 1.500.000 1.000.000 2.000.000 6.000.000
Jumlah 1 4.900.000 6.100.000 4.900.000 3.700.000 19.600.000
2. Martapura
a. Sedang 600.000 600.000 900.000 300.000 2.400.000
b. Manis 1.500.000 2.250.000 1.500.000 750.000 6.000.000
c. Asin 900.000 900.000 600.000 1.200.000 3.600.000
Jumlah 2 3.000.000 3.750.000 3.000.000 2.250.000 12.000.000
Jumlah 1 & 2 7.900.000 9.850.000 7.900.000 5.950.000 31.600.000

Anggaran jualan dalam rupiah = Anggaran jualan dalam unit Harga jual per
botol
Misalnya jualan kecap sedang triwulan 1 di Banjarmasin
= 2.000 botol Rp500,00 = Rp1.000.000,00
2.60 Penganggaran 

2) Anggaran jualan PT Imma


PT Imma
Anggaran Jualan
Tahun Berakhir 31 Desember 2019

Jenis Produk dan Kuantitas Harga Jual


Jualan
Daerah Jualan (Unit) Per Unit
Produk X
Daerah A 208.000 Rp 9,90 Rp2.059.200,00
Daerah B 320000 Rp 9,90 Rp3.168.000,00
Jumlah produk X 528.000 Rp 9.90 Rp5.227.200,00
Produk Y 111.600 Rp 16,50 Rp1.841.400,00
Daerah A
Daerah B 168.400 Rp16,50 Rp2.778.600,00
Jumlah produk Y 280.000 Rp16,50 Rp4.620.000,00
Jumlah produk X & Y 808.000 Rp9.847.200,00

3) Kegunaan anggaran jualan yang utama adalah sebagai anggaran kunci,


yaitu merupakan dasar penyusunan anggaran lainnya.
4) Cara mendapatkan jualan bersih adalah jualan kotor dikurang retur dan
potongan jualan.
5) Perhitungan laba semula dan setelah jualan ditingkatkan sebagai berikut.
Keterangan Semula Kuantitas Meningkat
Kuantitas terjual 2.000 unit 2.200 unit
Harga jual per unit Rp200,00 Rp200,00
Jualan Rp400.000,00 Rp440.400,00
Harga pokok barang terjual Rp300.000,00 Rp308.000,00
Laba kotor Rp100.000,00 Rp 132.000,00

R A NG KU M AN

Anggaran jualan adalah anggaran hasil penjualan. Jualan artinya


hasil penjualan. Penjualan artinya proses menjual. Menjual artinya
menyerahkan sesuatu kepada pembeli dengan harga tertentu pada saat
tertentu.
Kegunaan anggaran jualan terutama sebagai dasar penyusunan
anggaran lainnya, dan sebagai ujung tombak dalam memperoleh laba.
 EKMA4570/MODUL 2 2.61

Faktor yang mempengaruhi anggaran jualan selain ramalan jualan,


antara lain faktor: pemasaran, keuangan, ekonomis, teknis, kebijakan
perusahaan, penduduk, kondisi, dan lain-lain.
Penyusunan anggaran jualan dimulai dari mempertimbangkan faktor
yang mempengaruhi anggaran jualan. Setelah itu menetapkan harga jual
untuk produk tertentu dan daerah tertentu. Kemudian membuat taksiran
tiap jenis produk yang akan dijual dan penentuan produk yang akan
dijual pada daerah tertentu. Langkah selanjutnya adalah
memperhitungkan anggaran jualan, dan kemudian disusunlah anggaran
jualan.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Jualan artinya ….
A. yang menjual
B. proses menjual
C. hasil proses menjual
D. tempat menjual

2) Penjualan artinya ….
A. yang menjual
B. proses menjual
C. hasil proses menjual
D. tempat menjual

3) Jualan bersih dikurang harga pokok barang terjual adalah ….


A. laba kotor
B. laba usaha
C. laba bersih
D. laba

4) Jualan bersih adalah ….


A. jualan kotor ditambah potongan jualan
B. jualan kotor ditambah retur jualan
C. jualan kotor dikurang potongan jualan
D. jualan kotor dikurang potongan jualan dan retur jualan
2.62 Penganggaran 

5) Kegunaan anggaran jualan adalah ….


A. berguna untuk mengetahui likuiditas
B. berguna sebagai dasar penyusunan anggaran lainnya
C. berguna sebagai dasar pengambilan keputusan
D. berguna untuk mengetahui solvabilitas

6) Faktor yang tidak mempengaruhi anggaran jualan adalah ….


A. faktor pemasaran
B. faktor ekonomis
C. faktor pemasok
D. faktor penduduk

7) Jualan Rp400.000,00 harga pokok barang terjual Rp300.000,00 beban


usaha Rp80.000,00, modal usaha Rp100.000,00. Rentabilitas ekonomis
adalah ….
A. 20%
B. 25%
C. 15%
D. 30%

8) Tidak termasuk langkah penyusunan anggaran jualan ….


A. mempertimbangkan ramalan jualan, faktor pemasaran, dan faktor
lainnya
B. menetapkan harga jual
C. menetapkan harga pokok
D. membuat taksiran tiap jenis produk yang akan dijual

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 EKMA4570/MODUL 2 2.63

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.64 Penganggaran 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. 76,62.
2) B. 13,00.
3) C. 0,40.
4) D. 162,02.
5) A. 4.641,48.
6) B. 194,86.
7) C. 6.395,22.
8) B. 149,30.
9) C. 21,56.
10) C. -0,86.

Tes Formatif 2
1) C. Hasil proses menjual.
2) B. Proses menjual.
3) A. Laba kotor.
4) D. Jualan kotor dikurang potongan jualan dan retur jualan.
5) B. Berguna sebagai dasar penyusunan anggaran lainnya.
6) C. Faktor pemasok.
7) A. 20%.
8) C. Menetapkan harga pokok.
 EKMA4570/MODUL 2 2.65

Glosarium

Jualan : hasil proses menjual, hasil penjualan.


Koefisien determinasi : untuk mengukur persentase variasi variabilitas
Y yang dapat dijelaskan oleh variabel bebas X.
Menjual : menyerahkan sesuatu kepada pembeli dengan
harga tertentu.
Penjualan : proses menjual.
Penyampelan : proses pemilihan sejumlah unsur dari populasi,
dengan cara mempelajarinya, memahami
sifatnya, dan dapat ditaksir dari sifat populasi.
Peramalan (forecasting) : proses kegiatan meramalkan suatu kejadian
yang mungkin terjadi pada masa akan datang
dengan cara mengkaji data yang ada.
Peramalan jualan : proses kegiatan meramalkan produk yang
dijual dari perusahaan tertentu dan pada saat
tertentu.
Populasi : sekumpulan objek data.
Residual Y  Y : beberapa variabel kesalahan sebagai akibat
penafsiran menggunakan nilai rata-rata Y.
Sampel : contoh yang dapat mewakili populasi.
Sampel acak (sampel : sampel yang diambil dari populasi dengan
random) peluang yang sama.
Teknik regresi : teknik untuk menjelaskan hubungan antara
sederhana satu variabel terikat dengan satu variabel
bebas.
Teknik regresi : teknik untuk menjelaskan hubungan antara
berganda variabel terikat dengan lebih dari satu variabel
bebas.
Trend : gerakan lamban berjangka panjang dan
cenderung menuju ke satu arah, menaik atau
menurun dalam suatu data runtut waktu.
Trend garis lurus : suatu trend yang diramalkan naik atau turun
(linear) secara garis lurus.
Trend bukan garis lurus : suatu trend yang diramalkan naik atau turun
tidak secara garis lurus.
2.66 Penganggaran 

Daftar Pustaka

Arsyad, Lincolin. (1994). Peramalan Bisnis. Yogyakarta: BPFE.

Manurung, Adler Haymans. (1990). Teknik Peramalan Bisnis dan Ekonomi.


Jakarta: Rineka Cipta.

Mas’ud. (1982). Akuntansi Manajemen. Yogyakarta: PBFE UGM.

Nafarin, M. (2004). Penganggaran Perusahaan. Jakarta: Salemba Empat.

Supranto, J. (1990). Teknik Riset Pemasaran dan Ramalan Penjualan.


Jakarta: Rineka Cipta.

Welsch, Glenn A., Ronald W. Hilton, Paul N. Gordon. (1996). Anggaran,


Perencanaan dan Pengendalian Laba. Buku I, terjemahan
Purwatiningsih dan Maudy Warouw. Jakarta: Salemba Empat, Prentice
Hall.

Wibisono, Dermawan. (2003). Riset Bisnis, Panduan Bagi Praktisi dan


Akademisi. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
 EKMA4570/MODUL 2 2.67

Lampiran

1 Tabel t (sumber: Supranto, J., 1990, Teknik Riset pemasaran dan


Ramalan Jualan, Jakarta, Rineka Cipta)
2 Tabel Logaritma Bilangan dengan Basis 10 dan Tabel Anti
Logaritma (sumber: Soeharso dan Y. Triyoga Widodo, 1998, Tabel
Lengkap Matematika, Surabaya, Indah).
2.68 Penganggaran 

Lampiran 1
Tabel t
d.f 0,10 0,05 0,025 - 0,01 0,005 d.f
1 3,078 6,314 12,706 12,706 63,657 1
2 1,886 2,920 4,303 6,965 9,925 2
3 1,638 2,353 3,182 4,541 5,841 3
4 1,533 2,132 2,776 3,747 4,604 4
5 1,476 2,015 2,571 3,365 4,032 5
6 1,440 1,943 2,447 3,143 3,707 6
7 1,415 1,895 2,365 2,998 3,499 7
8 1,397 1,860 2,306 2,896 3,355 8
9 1,383 1,833 2,262 2,821 3,250 9
10 1,372 1,812 2,228 2,764 3,169 10
11 1,363 1,796 2,20i 2,718 3,106 11
12 1,356 1,782 2,179 2,681 3,055 12
13 1,350 1,771 2,160 2,650 3,012 13
14 1,345 1,761 2,145 2,624 2,977 14
15 1,341 1,753 2,131 2,602 2,947 15
16 1,337 1,746 2,120 2,583 2,921 16
17 1,333 1,740 2,110 2,567 2,898 17
18 1,330 1,734 2,101 2,552 2,878 18
19 1,328. 1,729 2,093 2,539 2,861 19
20 1,325 1,725 2,086 2,528 2,845 20
21 1,323, 1,721 2,080 2,518 2,831 21
22 1,321 1,717 2,074 2,508 2,819 22
23 1,319 1,714 2,069 2,500 2,807 23
24 1,318 1,711 1,064 2,492 2,797 24
25 1,316 1,708 2,060 2.,485 2,787 25
26 1,315 1,706 2,056 2,479 2,779 26
27 1,314 1,703 2,052 2,473 2,771 27
28 1,313 1,701 2,048 2,467 2,763 28
29 1,311 1,699 2,045 2,462 2,756 29
inf 1,282 1,645 1,960 2,326 2,576 inf
Sumber: John E. Frennd & Frank J. Williams, Modern Business Statistics, edisi kedua,
Prentice Hall, Inc, 1965
 EKMA4570/MODUL 2 2.69

Lampiran 2
Logaritma Bilangan Dengan Basis 10
B 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9
10 000 004 009 013 017 021 025 029 033 037
11 041 045 049 053 057 061 065 068 072 076
12 079 083 086 090 093 097 100 104 107 111
13 114 1i7 121 124 127 130 134 137 140 143
14 146 149 152 155 158 161 164 167 170 173
15 176 179 182 185 188 190 193 196- 199 201
16 204 207 210 212 215 218 220 223 225 228
17 230 233 236 238 241 243 246 248 250 253
18 255 258 260 263 265 267 270 272 274 277
19 279 281 283 286 288 290 292 295 297 299
20 301 303 305 308 310 312 314 316 318 320
21 322 324 326 328 330 332 335 337 339 340
22 342 344 346 348 350 352 354 356 358 360
23 362 364 366 367 369 371 373 375 377 378
24 380 382 384 386 387 389 391 393 395 396
25 398 400 401 403 405 407 408 410 412 413
26 415 417 418 420 422 423 425 427 428 430
27 431 433 435 436 438 439 441 443 444 446
28 447 449 450 452 453 455 456 458 459 461
29 462 464 465 467 468 470 471 473 474 476
30 477 479 4Rn 481 483 484 486 487 488 490
31 491 493 494 496 497 498 500 501 502 504
32 505 507 508 509 511 512 513 515 516. 517
33 519 520 521 522 524 525 526 528 529 530
34 532 533 534 535 537 538 539 540 542 543
35 544 545 547 548 549 550 551 553 554 555
36 556 558 559 560 561 562 564 565 566 567
37 568 569 571 572 573 574 575 576 578 579
38 580 581 532 583 584 586 587 588 589 570
39 591 592 593 594 596 597 598 599 600 601
40 602 603 604 605 606 608 609 610 611 612
41 613 614 615 616 617 618 619 620 621 622
42 623 624 625 626 627 628 629 630 631 .633
43 634 635 636 637 638 639 640 641 642 643
2.70 Penganggaran 

B 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9
44 644 644 645 646 647 648 649 650 651 652
45 653 654 655 656 657 658 659 660 661 662
46 663 664 665 666 667 668 668 669 670 671
47 672 673 674 675 676 677 678 679 679 680
48 681 682 683 684 685 686 687 688 688 689
49 690 691 692 693 694 695 696 696 697 _698
50 699 700 701 702 702 703 704 705 706 707
51 708 708 709 710 711 712 713 714 714 715
52 716 717 718 719 719 720 721 722 723 _724
53 724 725 726 727 728 728 729 730 731 732
54 732 733 734 735 736 736 737 738 739 740
 EKMA4570/MODUL 2 2.71

Lampiran 2
Logaritma Bilangan Dengan Basis 10
B 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9
55 740 741 742 743 744 -744 745 746 747 747
56 748 749 750 751 751 752 753 754 754 755
57 756 757 757 758 759 760 760 761 762 763
58 763 764 765 766 766 767 768 769 769 770
59 771 772 772 773 774 775 775 776 777 777
60 778 779 780 780 781 782 783 783 784 785
61 785 786 787 788 783 789 790 790 791 792
62 792 793 794 795 795 796 797 797 798 799
63 799 800 801 801 802 803 804 804 805 806
64 806 807 808 808 809 810 810 811 812 812
65 813 814 814 815 816 816 817 818 818 819
66 820 820 821 822 822 823 824 824 825 825
67 826 827 827 828 829 829 830 831 831 832
68 833 833 834 834 835 836 836 837 838 838
69 839 840 840 841 841 842 843 843 844 845
70 845 846 846 847 848 848 849 849 850 851
71 851 852 853 853 854 854 855 856 856 857
72 857 858 859 859 -860 860 861 862 862 863
73 863 864 865 865 866 866 867 868 868 869
74 869 870 870 871 872 872 873 873 874 875
75 875 876 876 877 877 878 879 879 880 880
76 881 881 882 883 883 884 884 885 885 886
77 887 887 888 888 889 889 890 890 891 892
78 892 893 893 894 894 895 895 896 897 897
79 898 898 899 899 900 900 901 902 902 903
80 903 904 904 905 905 906 906 907 907 908
81 909 909 910 910 911 911 912 912 913; 913
82 44 914 915 915 916 917 917 918 918 919
83 919 920 920 921 921 922 922 923 923 924
84
85 925 930 930 931 932 932 933 933 934 934
86 935 935 936 936 937 937 938 938 939 939
87 940 940 941 941 942 942 943 943 944 944
88 945 945 946 946 947 947 947 948 948 949
2.72 Penganggaran 

B 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9
89 949 950 950 951 951 952 952 953 953 954
90 954 955 955 956 956 957 957 958 958 959
91 959 960 960 961 961 961 962 962 963 963
92 964 964 965 965 966 966 967 967 968 968
93 969 969 969 970 970 971 971 972 972 973
94 973 974 974 975 975 975 976 976 977 977
95 978 978 979 979 980 980 981 981 981 982
96 982 983 983 984 984 985 985 985 986 986
97 987 987- 988 988 989 989 989 990 990 991
98 991 992 992 993 993 993 994 994 995 995
99 996 996 997 997 997 998 998 999 999 100
 EKMA4570/MODUL 2 2.73

Lampiran 2
Logaritma Bilangan Dengan Basis e
B ,0 ,1 ,20 ,3 ,4 ,5 ,6 ,7 ,8 ,9
1 0,000 0,095 0,182 0,262 0,336 0,405 0,470 0,531 0,588 0,642
2 0,693 0,742 0,788 0,833 0,875 0,916 0,956 0,993 1,030 1,065
3 1.099 1,131 1,163 1,194 1,224 1,253 1,281 1,308 1,335 1,361
4 1,386 1,411 1,435 1,459 1,482 1,504 1,526 1,548 1,569 1,589
5 1,609 1,629 1,649 1,668 1,686 1,705 1,723 1,740 1,758 1,775
6 1,792 1,808 1,825 1,841 1,856 1,872 1,887 1,902 1,917 1,932
7 1,946 1,960 1,974 1,988 2,001 2,015 2,028 2,041 2,054 2,067
8 2,079 2,092 2,104 2,116 2,128 2,104 2,152 2,163 2,175 2,186
9 2,197 2,208 2,219 2,230 2,241 2,251 2,262 2,272 2,282 2,293
10 2,303 2,313 2,322 2,332 2,342 2,351 2,361 2,370 2,380 2,389

ex dan e-x
x ex e-x x ex e-x
0,0 1,00 1,00 3,1 22,2 0,045
0,1 1,11 ,905 3,2 24,5 ,041
0,2 1,22 ,819 3,3 27,1 ,037
0,3 1,35 ,741 3,4 30,0 .033
0,4 1,49 ,670 3,5 33,1 ,030
0,5 1,65 ,607 3,6 36,6 ,027
0,6 1,82 ,549 3,7 40,4 ,025
0,7 2,01 ,497 3,8 44,7 ,022
0,8 2,23 ,449 3,9 49,4 ,0?.0
0,9 2,46 ,407 4,0 54,6 ,018
1,0 2,72 ,368 4,1 60,3 ,017
1,1 3,00 ,333 4,2 66,7 ,015 .
1,2 3,32 ,801 4,3 73,7 ,014
1,3 3,67 ,273 4,4 81,5 ,012
1,4 4.06 ,247 4,5 90,0 ,011
1,5 4,48 ,223 4,6 99,5 ,010
1,6 4,95 ,202 4,7 110 ,0091
1,7 5,47 ,183 4,8 122 ,0082
1,8 6,05 ,165 4,9 134 ,0074
1,9 6,69 ,150 5,0 148 ,0067
2,0 7.39 ,135 5,1 164 ,0061
2.74 Penganggaran 

x ex e-x x ex e-x
2,1 8,17 ,122 5,2 181 ,0055
2,2 9,03 '111 5,3 200 ,0050
2,3 9,97 ,100 5,4 221 ,0045 -
2,4 11,0 ,091 5,5 245 ,0041
2,5 12,2 ,082 5,6 270 ,0037
2,6 13,5 ,074 5,7 299 ,0033
2,7 14,9 ,067 5,8 330 ,0030
2,8 16,4 ,061 5,9 365 ,0027 -
2,9 18,2 ,055 6,0 403 ,0025
3,0 20,1 ,050
 EKMA4570/MODUL 2 2.75

Lampiran 2
Anti Logaritma
x 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9
,00 100 100 100 101 101 101 101 102 102 102
,01 102 103 103 103 103 104 104 104 104 104
,02 105 105 105 105 106 106 106 106 107 107
,03 107 107 108 108 108 108 109 109 109 109
,04 110 110 110 110 111 111 111 111 112 112
,05 112 112 113 113 113 114 114 114 114 115
,06 115 115 115 116 116 116 116 117 117 117
,07 117 118 118 118 119 119 119 119 120 120
,08 120 121 121 121 121 122 122 122 122 123
,09 123 123 124 124 124 124 125 125 125 126
,10 126 126 126 127 127 127 128 128 128 129
,11 129 129 129 130 130 130 131 131 131 132
,12 132 132 132 133 133 133 134 134 134 135
,13 135 135 136 136 136 136 137 137 137 138
,14 138 138 139 139 139 140 140 140 141 141
,15 141 142 142 142 143 143 143 144 144 144
,16 145 145 145 146 146 146 147 147 147 148
,17 148 148 149 149 149 150 150 150 151 151
,18 151 152 152 152 153 153 153 154 154 11.-S
,19 155 155 156 156 156 157 157 157 158 158
,20 158 159 159 160 160 160 161 161 161 162
,21 162 163 163 163 164 164 164 165 165 166
,22 166 166 167 167 167 168 168 169 169 169
,23 170 170 171 171 171 172 172 173 173 173
,24 174 174 175 175 175 176 176 177 177 177
,25 178 178 179 179 179 180 180 181 181 182
,26 182 182 183 183 184 184 185 185 185 186
,27 186 187 187 188 188 188 189 189 190 190
,28 191 191 191 192 192 193 193 194 194 195
,29 -J95 195 196 196 197 197 198 198 199 199
,30 200 200 200 201 201 202 202 203 203 204
,31 204 205 205 206 206 207 207 207 208 208
,32 209 209 210 210 211 211 212 212 213 213
,33 214 214 215 215 216 216 217 217 218 218
2.76 Penganggaran 

x 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9
,34 219 219 220 220 221 221 222 222 223 223
,35 224 224 225 225 226 226 227 228 228 229
,36 229 230 230 231 231 232 232 234 234 235
,37 234 235 236 236 237 237 238 238 239 239
,38 240 240 241 242 242 243 243 244 244 245
,39 245 246 247 247 248 248 249 249 250 251
,40 251 252 252 --253 254 254 255 255 256 256
,41 257 258 258 259 259 260 261 261 262 262
,42 263 264 264 265 265 266 267 267 268 269
,43 269 270 270 271 272 272 273 274 274 275
,44 275 276 277 277 278 279 279 280 281 281
,45 282 282 283 284 284 285 286 286 287 288
,46 288 289 290 290 291 292 292 293 294 294
,47 295 296 296 297 298 299 299 300 301 301
,48 302 303 303 304 305 305 306 307 308 308
,49 309 310 310 311 1 312 313 313 1 314 315 316
 EKMA4570/MODUL 2 2.77

Lampiran 2
Anti-Logaritma
X 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9
.50 316 317 318 318 319 320 321 321 322 323
,51 324 324 325 326 327 327 328 329 330 330
,52 331 332 333 333 334 335 336 337 337 338
,53 339 340 340 341 342 343 344 344 345 346
,54 347 348 348 349 350 351 352 352 353 354
,55 355 356 356 357 358 359 360 361 361 362
.56 363 364 365 366 366 367 368 369 370 371
,57 372 372 373 374 375 376 377 378 378 379
,58 380 381 382 383 384 385 385 386 387 388
,59 389 390 391 392 393 394 394 395 396 397
,60 398 399 400 401 402 403 404 405 406 406
,61 407 408 409 410 411 412 413 414 415 416
,62 417 418 419 420 421 422 423 424 425 426
,63 427 428 429 430 431 432 433 434 435 436
,64 437 438 439 440 441 442 443 444 445 446
,65 447 448 449 450 451 452 453 454 455 456
,66 457 458 459 460 461 462 463 465 466 467
.67 468 469 470 471 472 473 474 475 476 478
,68 479 480 481 482 483 484 485 486 488 489
,69 490 491 492 493 494 495 497 498 499 500
,70 501 502 504 505 506 507 508 509 511 512
,71 513 514 515 516 518 519 520 521 522 524
,72 525 526 527 528 530 531 532 533 535 536
,73 537 538 540 541 542 543 545 546 547 548
.74 550 551 552 553 555 556 557 558 560 561
,75 562 564 565 566 568 569 570 571 573 574
,76 575 577 578 579 581 582 583 585 586 587
,77 589 590 592 593 594 596 597 598 600 601
,78 603 604 605 607 608 610 611 612 614 615
,79 617 618 619 621 622 624 625 627 628 630
,80 631 632 634 635 437 638 640 641 643 644
,81 646 647 649 650 652 653 655 656 658 659
,82 661 662 664 665 667 668 670 671 673 675
,83 676 678 679 681 682 684 685 687 689 690
2.78 Penganggaran 

X 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9
,84 692 693 695 697 698 700 701 703 705 706
,85 708 710 711 713 714 716 718 719 721 723
,86 724 726 728 729 731 733 735 736 738 740
,87 741 743 745 746 748 750 752 753 755 757
,88 759 760 763 764 766 767 769 771 773 774
,89 776 778 780 782 783 785 787 789 791 793
,90 794 796 798 800 802 804 805 807 809 811
,91 813 815 817 818 820 822 824 826 828 830
,92 832 834 836 838 839 840 843 845 847 849
,93 851 853 855 857 859 861 863 865 867 869
,94 871 873' 875 877 879 881 883 885 887 889
,95 891 893 895 897 899 902 904 906 908 910
,96 912 914 916 918 920 923 925 927 929 931
,97 933 935 938 940 942 944 946 948 951 953
,98 955 957 959 962 964 966 968 971 973 975
,99 977 979 982 984 986 989 991 993 995 998
Modul 3

Penyusunan Anggaran Operasional II


Drs. M. Nafarin, M.M.

PE N DA H UL U AN

P ada Modul 3 ini dibahas tentang penyusunan anggaran produk,


penyusunan anggaran bahan baku, penyusunan anggaran biaya tenaga
kerja langsung, dan penyusunan anggaran biaya overhead pabrik yang terdiri-
atas tiga kegiatan belajar.
Pada Modul 2 telah dibahas tentang penyusunan anggaran jualan.
Berdasarkan anggaran jualan itulah disusun anggaran produk. Jadi, sebelum
mempelajari Modul 3 ini sebaiknya pelajari dengan baik Modul 2 sehingga
diperoleh pemahaman yang utuh tentang anggaran produk.
Anggaran bahan baku, anggaran biaya tenaga kerja langsung, dan
anggaran biaya overhead pabrik yang terdapat pada Kegiatan Belajar 2 dan 3
disusun berdasarkan anggaran produk yang terdapat pada Kegiatan Belajar 1
Modul 3 ini. Oleh karena itu, sebelum mempelajari Kegiatan Belajar 2 dan 3
pada modul ini sebaiknya pelajari dengan baik Kegiatan Belajar 1.
Secara khusus setelah mempelajari Modul 3 ini Anda diharapkan
mampu:
1. menjelaskan pengertian produksi dan anggaran biaya produksi;
2. menyusun anggaran produk dengan mengutamakan stabilitas produk;
3. menyusun anggaran produk dengan mengutamakan stabilitas sediaan;
4. menyusun anggaran produk kombinasi stabilitas produk dan stabilitas
sediaan;
5. menyusun anggaran produk disesuaikan dengan keperluan manajemen;
6. menjelaskan anggaran bahan baku;
7. menjelaskan tujuan penyusunan anggaran bahan baku;
8. menjelaskan elemen anggaran bahan baku;
9. menyusun anggaran bahan baku;
10. menjelaskan pengertian biaya tenaga kerja langsung.
11. menjelaskan faktor yang mempengaruhi anggaran biaya tenaga kerja
langsung;
3.2 Penganggaran 

12. menjelaskan manfaat anggaran biaya tenaga kerja langsung;


13. menyusun anggaran biaya tenaga kerja langsung;
14. menjelaskan pengertian anggaran biaya overhead pabrik;
15. menjelaskan tujuan anggaran biaya overhead pabrik;
16. menjelaskan rincian yang mencakup anggaran biaya overhead pabrik;
17. menjelaskan faktor yang mempengaruhi anggaran biaya overhead
pabrik;
18. menyusun anggaran biaya overhead pabrik.
 EKMA4570/MODUL 3 3.3

Kegiatan Belajar 1

Penyusunan Anggaran Produk

P ada Kegiatan Belajar 1 ini akan diuraikan tentang: pengertian produksi


dan anggaran biaya produksi, penyusunan anggaran produk dengan
mengutamakan stabilitas produk, penyusunan anggaran produk dengan
mengutamakan stabilitas sediaan, penyusunan anggaran produk kombinasi
stabilitas produk dan sediaan, dan penyusunan anggaran produk yang
disesuaikan dengan keperluan manajemen.

A. PENGERTIAN PRODUKSI DAN ANGGARAN BIAYA


PRODUKSI

Produksi adalah proses mengolah produk, sedangkan produk adalah hasil


produksi. Produk dalam arti luas meliputi produk dan jasa. Dalam
penyusunan anggaran produk ini, produk diartikan dalam arti sempit, yaitu
berupa produk. Produk dalam arti sempit dapat berupa produk jadi dan dapat
berupa produk dalam proses. Dalam penyusunan anggaran produk hanya
meliputi produk jadi, kecuali dalam penyusunan anggaran biaya produksi
terdapat produk jadi dan produk dalam proses.
Anggaran biaya produksi adalah anggaran tentang produk, biaya
produksi dibebankan, dan biaya produksi diperhitungkan selama periode
tertentu dari suatu perusahaan. Biaya produksi atau harga pokok produksi
beda dengan biaya produk atau harga pokok produk. Biaya produksi atau
harga pokok produksi adalah biaya pabrik ditambah harga pokok sediaan
produk dalam proses awal atau harga pokok produk jadi ,dihasilkan ditambah
harga pokok sediaan produk dalam proses akhir.
Biaya pabrik adalah biaya yang terjadi di pabrik periode ini meliputi
biaya bahan baku (BBB), biaya tenaga kerja langsung (BTKL), dan biaya
overhead pabrik (BOP). Jadi, biaya pabrik adalah bagian dari biaya produksi,
sedangkan biaya produksi meliputi biaya pabrik, artinya biaya pabrik lebih
sempit daripada biaya produksi.
Biaya produk atau harga pokok produk (product cost) atau harga
perolehan produk adalah semua biaya yang berkaitan dengan produk yang
diperoleh. Harga pokok produk biasanya terdapat dalam neraca, dapat
berbentuk sediaan produk jadi, sediaan produk dalam proses, dan sediaan
3.4 Penganggaran 

lainnya, dapat juga berbentuk harga tetap berwujud, seperti: bangunan,


kendaraan, mesin dan alat.
Biaya produksi sama dengan harga pokok produksi, tetapi tidak sama
dengan biaya produk atau harga pokok produk. Biaya produksi biasanya
tampak dalam anggaran rugi-laba, sedangkan biaya produk atau harga pokok
produk tampak dalam neraca, dapat berbentuk sediaan atau harta lainnya.

BERHENTI DAN BERPIKIR. Mengapa menggunakan istilah anggaran


produk, tidak menggunakan istilah anggaran produksi?

Jawaban
Tidak menggunakan istilah anggaran produksi karena produksi
merupakan kegiatan sehingga tidak perlu dianggarkan, tetapi kegiatan
produksi perlu dijadwalkan yang disebut dengan skedul produksi seperti
tampak pada Gambar 1.4 pada Modul 1. Skedul produksi merupakan
rencana produksi, bukan anggaran produksi, karena anggaran
dinyatakan dalam kuantitas (angka), sedangkan kegiatan produksi
dinyatakan dalam kualitas. Oleh karena itu, produksi tidak perlu
dianggarkan, tetapi produk yang perlu dianggarkan. Produk yang
dianggarkan adalah produk jadi, sedangkan produk dalam proses hanya
konsekuensi dalam produksi yang harus diterima (dianggarkan). Oleh
karena tujuan produksi adalah membuat produk jadi maka dalam
penyusunan anggaran produk tidak terdapat produk dalam proses.

Anggaran biaya produksi atau anggaran harga pokok produksi (cost of


production budget) yang disusun seperti Tabel 3.1. menggunakan metode
penentuan harga pokok penuh dengan perhitungan unit ekuivalen
menggunakan metode masuk pertama keluar pertama (MPKP).
Biaya produksi diperhitungkan jumlahnya harus sama dengan biaya
produksi dibebankan. Tampak pada Tabel 3.1. biaya produksi diperhitungkan
sebesar Rp41.195,00 sama besarnya dengan biaya produksi dibebankan
sebesar Rp41.195,00. Biaya produksi sama dengan harga pokok produksi
tetapi tidak sama dengan biaya produk atau dengan harga pokok produk.
Biaya produk sama dengan harga pokok produk sama dengan harga
perolehan produk karena produk sama dengan produk. Cost diterjemahkan
biaya atau harga pokok atau harga perolehan. Produk dapat diperoleh dengan
cara membeli dan membuat. Produk dengan cara membeli, misalnya:
 EKMA4570/MODUL 3 3.5

Beli bahan baku kedelai 10.000 ons @ Rp90,00 = Rp 900.000,00


Ongkos angkut beli kedelai = Rp 190.000,00
Potongan beli kedelai = (Rp 90.000,00)
+
Harga pokok produk berupa kedelai 10.000,00 = Rp1.000.000,00
ons @ Rp100,00

Harga pokok produk berupa kedelai terdapat pada neraca sebagai aktiva
lancar dengan nama perkiraan atau akun Sediaan Bahan Baku sebesar
Rp1.000.000,00. Produk yang diperoleh dengan cara membuat (produksi)
contohnya pada Tabel 3.1. adalah harga pokok produk sebesar Rp1.995,00
untuk sediaan produk dalam proses akhir yang nantinya tampak pada neraca
PT Oke per 31 Desember 2018 dalam kelompok aktiva lancar di perkiraan
(rekening) Sediaan Produk Dalam Proses sebesar Rp1.995,00.
3.6 Penganggaran 

Tabel 3.1.
Anggaran Biaya Produksi

PT Oke
Anggaran Biaya Produksi
Tahun Berakhir 31 Desember 2018
1. Data produk
Produk dalam proses awal (BBB 100%, BTKL 60%, BOP 40%) .... 65 unit
Produk masuk produksi periode ini ………………………………... 985 unit
+
Produk diproses ………………………………………………………………… 1.050 unit
Produk jadi ………………………………………………………….. 980 unit
Produk dalam proses akhir (BBB 100%, BTKL 90%, BOP 60%) ..... 70 unit
+
Produk dihasilkan ………………………………………………………………. 1.050 unit

2. Biaya Produksi dibebankan


Biaya Harga Pokok
Biaya Unit Ekuivalen Masuk Pertama Keluar Pertama Pabrik (Rp) Produk per
Unit (Rp)
BBB 980 unit + (70 unit 90%) - (65 unit 100%) = 978 unit 19.560,00 20
BTKL 980 unit +{70 unit 500%)-(65 unit 60%) = 976 unit 14.640,00 15
BOP 980 unit + (70 unit 60%)-(65 unit 40%) = 996 unit 4.980,00 5
Jumlah biaya pabrik 39.180,00 40
Harga pokok produk dalam proses awal 2.015,00
Biaya produksi 41.195,00

3. Biaya produksi diperhitungkan


a. Harga pokok produk jadi periode ini Rp 2.015,00
b. Harga pokok produk dalam proses awal
Penyelesaian produk dalam proses awal:
BTKL 40% 65 unit Rp15,00 = Rp390,00
BOP 60% 65 unit Rp5,00 = Rp195,00
+ Rp 585,00
Produk jadi masuk produksi periode ini (980 unit - 65 unit) Rp40,00 = Rp36.600,00
+
Harga pokok produk jadi diproduksi periode ini 880 unit = Rp39.200 ,00
c. Harga pokok produk dalam proses akhir:
BBB 70 unit 90% Rp20,00 = 1.260,00
BTKL 70 unit 50% Rpl5,00 = 525,00
BOP 70 unit 60% Rp5,00 = 210,00
+
Rp 1.995,00
+
Biaya produksi Rp 41.195,00

Biaya produksi (cost of production) berbeda dengan biaya pabrik


(factory cost). Contohnya pada Tabel 3.1. biaya pabrik berjumlah
Rp39.180,00 sedangkan biaya produksi (production cost) sebesar
 EKMA4570/MODUL 3 3.7

Rp41.195,00. Biaya produksi atau harga pokok produksi adalah biaya pabrik
ditambah dengan harga pokok produk dalam proses awal atau harga pokok
produk dalam proses akhir ditambah dengan harga pokok produk jadi
.periode ini. Anggaran biaya produksi (cost of production budget) berkaitan
erat dengan anggaran rugi-laba. Pada Tabel 3.1. terdapat biaya pabrik
Rp39.180,00, sediaan produk dalam proses awal 65 unit Rp2.015,00, produk
jadi yang merupakan produk jadi diproduksi periode ini atau produk selesai
ditransfer ke gudang sebanyak 980 unit dengan harga pokok produk jadi
sebesar Rp39.200,00, dan sediaan produk dalam proses akhir 70 unit sebesar
Rp1.995,00.
Anggaran produk dibuat berdasarkan anggaran jualan dan anggaran
sediaan. Dalam pokok bahasan ini, produk adalah produk jadi diproduk
periode ini, disebut juga dengan produk selesai dibuat periode ini atau produk
selesai ditransfer ke gudang dan secara ringkas disebut produk jadi. Mestinya
yang disebut produk adalah produk dihasilkan, yaitu produk masuk produksi
periode ini ditambah sediaan produk dalam proses awal, atau produk jadi
dihasilkan ditambah sediaan produk dalam proses akhir. Sebagai contoh
produk dihasilkan terdapat pada PT Oke pada tahun 2014 Tabel 3.1.
sebanyak 1.050 unit. Dari Tabel 3.4. sampai Tabel 3.9. tidak terdapat sediaan
produk dalam proses awal dan akhir. Oleh karena itu dalam penyusunan
anggaran produk ini produk jadi diproduksi periode ini sama' dengan produk,
sama dengan produk dihasilkan. Produk yang diproduksi dapat dihitung
sebagai berikut.

Jualan ……………………………………………… 1.000 unit


Sediaan produk jadi akhir …………………………. 40 unit
+

Produk siap dijual …………………………………. 1.040 unit


Sediaan produk jadi awal ………………………….. 60 unit
-

Produk jadi diproduk periode ini ………………….. 980 unit


Sediaan produk dalam proses akhir ……………….. 70 unit +

Produk dihasilkan …………………………………. 1.050 unit


Sediaan produk dalam proses awal ………………… 65 unit
+

Produk masuk produk periode ini 985 unit


3.8 Penganggaran 

Bila sediaan. produk jadi awal sama dengan akhir maka unit produk jadi
yang diproduk periode ini sama dengan jualan dalam unit.
Bila sediaan produk jadi awal sama dengan akhir dan sediaan produk
dalam proses awal sama dengan akhir maka produk masuk proses produk
sama dengan jualan -dalam unit.
Penyusunan anggaran produk dapat disusun dengan empat cara, yaitu
mengutamakan stabilitas produk, mengutamakan stabilitas sediaan, campuran
antara stabilitas produk dan stabilitas sediaan, serta disesuaikan dengan
keperluan manajemen.

B. MENGUTAMAKAN STABILITAS PRODUK

Perusahaan yang mengutamakan stabilitas produk dalam penyusunan


anggaran produk, tingkat sediaan dibiarkan berfluktuasi (berubah) dengan
syarat sediaan awal dan akhir sesuai dengan rencana semula, di sisi lain pola
produk konstan (stabil).
Dalam penyusunan anggaran produk dengan mengutamakan stabilitas
produk diberikan 2 macam contoh, yaitu untuk perusahaan yang
memproduksi satu macam produk, dan bermacam produk.

1. Satu Macam Produk


Sebuah Perusahaan Kecap hanya memproduksi satu jenis kecap dan
jualan tahun 2016 tiap triwulan dianggarkan pada triwulan: I = 43 botol, II =
45 botol, III = 47 botol, IV = 47 botol, dan setahun 182 botol.
Direncanakan sediaan produk jadi awal 13 botol dan akhir 15 botol.
Dari data tersebut dapat disusun anggaran produk tiap triwulan dengan
mengutamakan stabilitas produk sebagai berikut.

Jualan setahun …………………….... 182 botol


Sediaan produk jadi akhir ………….. 15 botol
Produk slap dijual ………………….. 197 botol
Sediaan produk jadi awal …………... 13 botol
Anggaran produk …………………… 184 botol

Anggaran produk tiap triwulan = 184/4 = 46 botol.

Dari perhitungan tersebut dibuat anggaran produk seperti Tabel 3.2.


 EKMA4570/MODUL 3 3.9

Tabel 3.2.
Anggaran Produk Satu Macam
Cara Stabilitas Produk

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Produk
Tahun Berakhir 31 Desember 2016
(Dalam Botol)
Triwulan
Keterangan Setahun
I II III IV
1. Jualan 43 45 47 47 182
2. Sediaan akhir 16 17 16 15 15
3. Produk siap dijual 59 2 63 62 197
4. Sediaan awal 13 16 17 16 13
5. Produk 46 46 46 46 184

2. Bermacam Produk
Taksiran sediaan produk jadi awal dan sediaan produk jadi akhir pada
Perusahaan Kecap Ash tahun 2016 sebagai berikut.
Jenis kecap: Sediaan awal: Sediaan akhir:
Sedang (S) 4 botol 7 botol
Manis (M) 3 botol 3 botol
Asin (A) 3 botol 5 botol
Total (T) 10 botol 15 botol

Anggaran jualan Perusahaan Kecap Asli pada tahun 2016 dapat dibuat
secara ringkas seperti Tabel 3.3.
3.10 Penganggaran 

Tabel 3.3.
Anggaran Jualan

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Jualan
Tahun Berakhir 31 Desember 2016 (dalam Botol)
Triwulan
Jenis Setahun
I II III IV
Kecap
B M T B M T B M T B M T B M T
Sedang 14 7 21 15 8 23 16 8 24 16 8 24 61 31 92
Manis 9 4 13 9 4 13 9 5 14 9 5 14 36 18 54
Asin 6 3 9 6 3 9 6 3 9 6 3 9 24 12 36
Jumlah 29 14 43 30 15 45 31 16 47 31 16 47 121 61 182
B = Banjarmasin, M = Martapura, T = Total

Bila tidak terdapat sediaan produk dalam proses awal dan akhir maka
dapatlah disusun anggaran produk sebagai berikut.
Jualan tahun 2016 total......................................... 182 botol
Sediaan produk jadi akhir total............................ 15 botol
+
Produk siap dijual................................................ 197 botol
Sediaan produk jadi awal total............................. 10 botol

Produk jadi yang diproduk tahun 2016................. 187 botol

Bila anggaran produk dibuat setahun dalam tiap triwulan maka


produk tiap triwulan = 187/4 = 46,75 botol atau bila dibulatkan 40 botol tiap
triwulan. Bila diproduk tiap triwulan 40 botol maka dalam setahun diproduk
hanya 160 botol (4 40). Dengan demikian terdapat kekurangan 187 160 =
27 botol.
Kekurangan 27 botol ini ditambahkan pada tingkat jualan tertinggi pada
tahun tersebut, yaitu triwulan II, III, IV masing-masing mendapatkan
tambahan 9 botol (27 : 3).
Jadi, pada triwulan II, III, IV diproduk masing-masing 49 botol (40 + 9),
sehingga tiga triwulan berjumlah 147 botol
dan pada triwulan I diproduk 40 botol
+
Setahun diproduk produk jadi 187 botol
 EKMA4570/MODUL 3 3.11

Berdasarkan perbandingan jualan maka rincian produknya sebagai


berikut.
Triwulan I Kecap sedang (21 : 43) 40 = 20 botol
Kecap manis (13 : 43) 40 = 12 botol
Kecap asin ( 9 : 43) 40 = 8 botol
+
Jumlah produk triwulan I = 40 botol

Jualan kecap triwulan II, III, dan IV untuk masing-masing jenis kecap
berjumlah:
Kecap sedang = 23 + 24 + 24 =71 botol
Kecap manis = 13 + 14 + 14 = 41 botol
Kecap asin = 9 + 9 + 9 = 27 botol
+
Jumlah = 139 botol

Rincian produk triwulan II, III, IV masing-masing sebagai berikut.


Kecap sedang = (71 : 139) 49 = 25 botol
Kecap manis = (41 : 139) 49 = 14 botol
Kecap asin = (27 : 139) 49 = 10 botol
+
49 botol

Dari perhitungan tersebut di atas dibuatlah anggaran produk yang


mengutamakan stabilitas produk seperti Tabel 3.4.
3.12 Penganggaran 

Tabel 3.4.
Anggaran Produk Bermacam
Cara Stabilitas Produk

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Produk
Tahun Berakhir 31 Desember 2016 (dalam Botol)
Triwulan
Setahun
Keterangan I II III IV
S M A T S M A T S M A T S M A T S M A T
Jualan 21 13 9 43 23 13 9 45 24 14 9 47 24 14 9 47 92 54 36 182
Sediaan akhir + 3 2 2 7 5 3 3 11 6 3 4 13 7 3 5 15 7 3 5 15
Kebutuhan 24 15 11 50 28 16 12 56 30 17 13 60 31 17 14 62 99 57 41 197
Sediaan awal - 4 3 3 10 3 2 2 7 5 3 3 11 6 3 4 13 4 3 3 10
Produk 20 12 8 40 25 14 10 49 25 14 10 49 25 14 10 49 95 54 38 187

Dari Tabel 3.4. terlihat pola produk konstan (stabil) pada triwulan II, III,
IV, yaitu masing-masing total produk 49 botol dan hanya pada triwulan I
diproduk total 40 botol. Mestinya tiap triwulan total produk jumlahnya sama,
tapi karena produk setahun setelah dibagi 4 tidak menghasilkan bilangan
bulat (genap) maka produk triwulan I berbeda dengan triwulan lainnya.

C. MENGUTAMAKAN STABILITAS SEDIAAN

Dengan cara mengutamakan stabilitas sediaan, mestinya rencana sediaan


konstan (stabil), artinya sediaan awal sama dengan sediaan akhir dan tingkat
produk dibiarkan berfluktuasi (berubah).

1. Macam Produk
Misalkan Perusahaan Kecap Asli hanya memproduk satu jenis produk
kecap dan jualan yang dianggarkan tahun 2016 sebagai berikut.

Triwulan I 43 botol
II 45 botol
III 47 botol
IV 47 botol

Jumlah 182 botol


 EKMA4570/MODUL 3 3.13

Adapun sediaan awal dan akhir direncanakan sama, yaitu 10 botol.


Dengan demikian anggaran produk dibuat seperti Tabel 3.5..

Tabel 3.5.
Anggaran Produk Satu Macam
Cara Stabilitas Sediaan

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Produk
Tahun yang Berakhir 31 Desember 2016
(Dalam Botol)
Triwulan
Keterangan Setahun
I II III IV
1. Jualan 43 45 47 47 182
2. Sediaan akhir + 10 10 10 10 10
3. Produk siap dijual 53 55 57 57 192
4. Sediaan awal 10 10 10 10 10
5. Produk 43 45 47 47 182

Pada Tabel 3.5. terlihat sediaan awal sama dengan sediaan akhir
(konstan), yaitu sebanyak 10 botol dan sebagai akibatnya tingkat jualan sama
dengan tingkat produk.
Bila rencana sediaan awal tahun berbeda dengan akhir tahun, sedangkan
anggaran produk disusun dengan mengutamakan stabilitas sediaan. Dengan
demikian terjadi selisih antara sediaan awal dengan akhir. Selisih tersebut
dibagi 3 apabila ingin menyusun anggaran produk setahun yang dirinci dalam
tiap triwulan. Bila selisih tersebut setelah dibagi 3 menghasilkan bilangan
bulat maka hasilnya ini dialokasikan tiap triwulan untuk menambah sediaan
akhir yang terendah.
Misalnya Perusahaan Kecap Asli yang memproduk satu jenis produk
merencanakan:

Sediaan awal tahun 2016 sebanyak 10 botol


Sediaan akhir tahun 2016 sebanyak 13 botol

Selisih 3 botol
3.14 Penganggaran 

Selisih 3 botol tersebut dibagi 3 menghasilkan 1 botol. Berarti sediaan


awal tiap triwulan ditambah 1 botol, kecuali sediaan triwulan I. Karena
sediaan awal triwulan I dan sediaan akhir triwulan IV tidak boleh ditambah
atau dikurang sebab sudah merupakan rencana sediaan awal dan akhir yang
dibuat lebih dahulu.
Bila rencana jualan sama dengan Tabel 3.5. dan perusahaan ingin
menyusun anggaran produk dengan mengutamakan stabilitas sediaan maka
dibuat seperti Tabel 3.6.

Tabel 3.6.
Anggaran Produk

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Produk
Tahun yang Berakhir 31 Desember 2016
(Dalam Botol)
Triwulan
Keterangan Setahun
I II III IV
1. Jualan 43 45 47 47 182
2. Sediaan akhir + 11 11 11 13 13
3. Produk siap dijual 54 56 58 60 195
4. Sediaan awal 10 10 10 10 10
5. Produk 44 45 47 49 185

Seandainya perusahaan memproduk lebih dari satu jenis produk,


sedangkan sediaan awal dan akhir tahun direncanakan tidak sama besarnya
maka selisih sediaan awal dan akhir tersebut dialokasikan dengan cara
sebagai berikut.

Rencana Sediaan 2016 Selisih


Jenis Kecap Selisih
Awal Akhir Dibagi 3
Sedang (S) 4 botol 7 botol 3 1
Manis (M) 3 botol 3 botol 0 0
Asin (A) 3 botol 5 botol 2 0,67
Total (T) 10 botol 15 botol 5 1,67

Bila anggaran produk setahun disusun secara triwulan maka selisih yang
dibagi 3 tersebut ditambahkan pada sediaan awal tiap triwulan, kecuali
 EKMA4570/MODUL 3 3.15

sediaan awal triwulan I dan sediaan akhir triwulan IV. Untuk kecap sedang
sediaan awal tiap triwulan, yaitu triwulan II, III, dan IV ditambah 1 botol.
Kecap manis tidak mendapatkan tambahan sediaan, karena sediaan awal
kecap manis sama dengan sediaan akhir. Untuk kecap asin, karena selisih
sediaan 0,67 tidak merupakan bilangan bulat maka selisih 0,67 dijadikan 1.
Artinya sediaan awal tiap triwulan ditambah 1, tetapi hanya 2 triwulan yang
mendapatkan tambahan sediaan, yaitu triwulan yang tingkat jualannya
tertinggi. Bila anggaran jualan tahun 2016 yang kita pergunakan datanya
sama dengan Tabel 3.3. maka sediaan awal kecap asin yang tidak
mendapatkan tambahan sediaan adalah pada triwulan II dan yang
mendapatkan tambahan sediaan awal, yaitu pada triwulan III dan IV. Jualan
kecap asin tiap triwulan sama jumlahnya 9 botol, mestinya tiap triwulan
mendapatkan tambahan sediaan awal 1 botol, tapi karena selisih sediaan
kecap asin hanya 2 botol maka pada triwulan III dan IV yang total jualannya
tertinggi yang mendapat tambahan sediaan masing-masing 1 botol.
Setelah itu dapatlah disusun anggaran produk seperti Tabel 3.7.

Tabel 3.7.
Anggaran Produk Bermacam
Cara Stabilitas Sediaan

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Produk
Tahun Berakhir 31 Desember 2016 (dalam Botol)

Triwulan
Setahun
Keterangan I II III IV
S M A T S M A T S M A T S M A T S M A T
Jualan 21 13 9 43 23 13 9 45 24 14 9 47 24 14 9 47 92 54 36 182
Sediaan akhir + 5 3 3 11 5 3 4 12 5 3 4 12 7 3 5 15 7 3 5 15
Kebutuhan 26 16 12 54 28 16 13 57 29 17 13 59 31 17 14 62 99 57 41 197
Sediaan awal 4 3 3 10 5 3 3 11 5 3 4 12 5 3 4 12 4 3 3 10
Produk 22 13 9 44 23 13 10 46 24 14 9 47 26 14 10 50 95 54 38 187

Bila sediaan awal lebih besar dari sediaan akhir, misalnya:


3.16 Penganggaran 

Rencana Sediaan 2016 Selisih


Jenis Kecap Selisih
Awal Akhir Dibagi 3
Sedang (S) 4 botol 7 botol 3 1
Manis (M) 3 botol 3 botol 0 0
Asin (A) 3 botol 5 botol 2 0,67
Total (T) 10 botol 15 botol 5 1,67

Misalnya rencana jualan sama dengan Tabel 3.3. seperti yang baru
dibahas maka anggaran produk dapat kita susun seperti Tabel 3.8.

Tabel 3.8.
Anggaran Produk Bermacam
Cara Stabilitas Sediaan

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Produk
Tahun Berakhir 31 Desember 2016 (dalam Botol)
Triwulan
Setahun
Keterangan I II III IV
S M A T S M A T S M A T S M A T S M A T
Jualan 21 13 9 43 23 13 9 45 24 14 9 47 24 14 9 47 92 54 36 182
Sediaan akhir + 6 3 4 13 6 3 4 13 6 3 5 14 4 3 3 10 4 3 3 10
Kebutuhan 27 16 13 56 29 16 13 58 30 17 14 61 28 17 12 57 96 57 39 192
Sediaan awal 7 3 5 15 6 3 4 13 6 3 4 13 6 3 5 14 7 3 5 15
Produk 20 13 8 41 23 13 9 45 24 14 10 48 22 14 7 43 89 54 34 177

D. KOMBINASI STABILITAS PRODUK DENGAN STABILITAS


SEDIAAN

Pada cara kombinasi ini bila tingkat produk stabil maka ada
kemungkinan tingkat sediaan berubah, tapi bila tingkat sediaan stabil maka
ada kemungkinan tingkat produk berubah. Jadi pada cara kombinasi ini suatu
saat produk stabil dan pada saat lain sediaan stabil atau sebaliknya pada suatu
saat tingkat produk berubah dan pada saat lain tingkat sediaan yang
mengalami perubahan. Berubahnya tingkat produk dan tingkat sediaan
biasanya diberi batasan minimal dan maksimal.
 EKMA4570/MODUL 3 3.17

Contoh:
Sediaan minimal 8 botol dan maksimal 18 botol. Produk minimal tiap
triwulan 40 botol dan maksimal 60 botol.
Rencana sediaan awal tahun 2016 sebanyak 10 botol dan sediaan akhir
sebanyak 15 botol. Anggaran jualan dari Perusahaan Kecap Asli yang
memproduk satu jenis produk selama tahun 2016 sebagai berikut.

Triwulan I 43 botol
II 45 botol
III 47 botol
IV 47 botol

Setahun 182 botol

Dari data tersebut di atas dapat dibuat anggaran produk dengan cara
kombinasi seperti Tabel 3.9.

Tabel 3.9.
Anggaran Produk Semacam
Cara Kombinasi

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Produk
Tahun Berakhir 31 Desember 2016 (Dalam Botol)
Triwulan
Keterangan Setahun
I II III IV
1. Jualan 43 45 47 47 182
2. Sediaan akhir + 11 11 11 13 13
3. Produk siap dijual 54 56 58 60 195
4. Sediaan awal 10 10 10 10 10
5. Produk 44 45 47 49 185

Pada Tabel 3.9. terlihat triwulan III dan IV produk stabil (konstan)
dengan tingkat produk 49 botol, namun pada triwulan I dan II terlihat sediaan
akhir stabil dengan tingkat sediaan 11 botol dan pada triwulan I dan II
tersebut tingkat produk berfluktuasi.
3.18 Penganggaran 

E. DISESUAIKAN DENGAN KEPERLUAN MANAJAMEN

Anggaran produk dapat juga dibuat sesuai keperluan manajemen. Dalam


hal ini manajemen dapat menentukan tingkat sediaan setiap periode.
Manajemen menentukan tingkat sediaan setiap periode hal ini dapat
disebabkan manajemen ingin mengatur tingkat perputaran sediaan. Misalnya
anggaran jualan Perusahaan Kecap Asli seperti pada Tabel 3.9., yaitu
triwulan I, II, III, dan IV masing-masing 43 botol, 45 botol, 47 botol, dan 47
botol. Kemudian manajemen menetapkan sediaan akhir triwulan I, II, III,
dan IV masing-masing 11 botol, 12 botol, 13 botol, dan 13 botol dengan
demikian bila sediaan awal tahun sebanyak 10 botol maka anggaran produk
dibuat seperti Tabel 3.10.

Tabel 3.10.
Anggaran Produk Semacam
Cara Disesuaikan

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Produk
Tahun Berakhir 31 Desember 2016 (Dalam Botol)
Triwulan
Keterangan Setahun
I II III IV
6. Jualan 43 45 47 47 182
7. Sediaan akhir + 11 12 13 13 13
8. Produk siap dijual 54 57 60 60 195
9. Sediaan awal 10 11 13 13 10
10. Produk 44 46 48 47 185

Dengan tingkat sediaan akhir seperti tampak pada Tabel 3.10. berarti
manajemen menghendaki perputaran sediaan triwulan I = 43 botol: 11 botol
= 3,91 kali, triwulan II = 45 botol : {(11 botol + 12 botol) : 2} = 3,91 kali,
triwulan III = 47 botol : {(12 botol + 13 botol) : 2} = 3,76 kali, triwulan IV =
47 botol: {(13 botol + 13 botol) : 2) = 3,62 kali. Tingkat perputaran sediaan
dihitung dengan rumus:

Jualan
Perputaran sediaan produk jadi =
Rata rata sediaan produk jadi
 EKMA4570/MODUL 3 3.19

Sediaan produk jadi awal


sediaan produk jadi akhir
Rata-rata sediaan produk jadi =
2

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa beda biaya produksi (harga pokok produksi) dengan biaya produk
(harga pokok produk)?
2) Apa beda biaya pabrik dengan biaya produksi?
3) Apa beda produk dengan produksi?
4) Apa yang dimaksud dengan produk jadi dan produk dalam proses?
5) Elemen apa saja yang diperlukan dalam menyususun anggaran produk?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Beda biaya produksi dengan biaya produk yang utama adalah biaya
produksi tidak tampak dalam neraca, sedangkan biaya produk tampak
dalam neraca, seperti: sediaan produk jadi Rp10.000 adalah biaya produk
yang tampak dalam neraca, tetapi biaya produksi akan tampak dalam
anggaran rugi-laba.
2) Beda biaya pabrik dengan biaya produksi, terutama biaya produksi
meliputi biaya pabrik, sedangkan biaya pabrik bagian dari biaya
produksi.
3) Beda produk dengan produksi, antara lain: (a) produk adalah benda,
sedangkan produksi adalah kegiatan; (b) produk adalah hasil produksi;
sedangkan produksi adalah proses membuat produk.
4) Produk jadi adalah produk yang siap untuk dijual, sedangkan produk
dalam proses adalah produk belum selesai; masih dalam tahap
pengolahan.
5) Elemen yang diperlukan dalam menyusun anggaran produk antara lain:
anggaran jualan dan anggaran sediaan produk jadi, serta anggaran
sediaan produk dalam proses.
3.20 Penganggaran 

R A NG KU M AN

Biaya pabrik beda dengan biaya produksi, biaya pabrik meliputi


biaya bahan baku (BBB), biaya tenaga kerja langsung (BTKL), dan
biaya overhead pabrik (BOP) yang terjadi pada satu periode, yaitu
periode ini, sedangkan biaya produksi meliputi BBB, BTKL, dan BOP
yang terjadi pada dua periode, yaitu periode lalu dan periode ini.
Anggaran produksi berarti anggaran kegiatan, karena produksi
adalah proses kegiatan membuat produk. Produksi tidak perlu
dianggarkan, tetapi dijadwalkan. Dengan demikian istilah anggaran
produksi tidak tepat. Oleh karena itu Kegiatan Belajar 1 ini diberi judul
anggaran produk, karena produk perlu dianggarkan.
Untuk menyusun anggaran produksi atau anggaran produk jadi
dihasilkan periode ini dihitung berdasarkan anggaran jualan ditambah
sediaan produk jadi akhir yang dianggarkan, menghasilkan produk jadi
siap dijual. Produk jadi siap dijual dikurang sediaan produk jadi awal
menghasilkan produk yang dianggarkan, dalam hal ini anggaran produk
jadi dihasilkan periode ini:
Anggaran produk dapat disusun dalam empat cara: (1)
mengutamakan stabilitas produk, (2) mengutamakan stabilitas sediaan,
(3) kombinasi stabilitas produk dengan stabilitas sediaan, (4) disesuaikan
dengan keperluan manajemen.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Produk dihasilkan 1.000 unit, sediaan produk dalam proses akhir 100
unit, produk masuk produksi periode ini 800 unit, sediaan produk dalam
proses awal…
A. 400 unit
B. 100 unit
C. 300 unit
D. 200 unit

2) Produk jadi dipindahkan ke gudang 750 unit, sediaan produk dalam


proses awal 200 unit dengan tingkat penyelesaian BBB (biaya bahan
baku) 100%, BTKL (biaya tenaga kerja langsung) 60% dan biaya
overhead pabrik (BOP) 60%, sediaan produk dalam proses akhir 250 unit
dengan tingkat penyelesaian BBB 100%, BTKL 80%, BOP 80%.
 EKMA4570/MODUL 3 3.21

Dengan metode masuk pertama keluar pertama (MPKP) unit ekuivalen


BBB adalah ….
A. 930 unit
B. 830 unit
C. 900 unit
D. 800 unit

3) Berdasarkan tes formatif 1 soal 2, unit ekuivalen BTKL adalah ….


A. 930 unit
B. 830 unit
C. 900 unit
D. 800 unit

4) Anggaran jualan bulan Januari 1.000 unit, Februari 2.000 unit, Maret
3.000 unit. Sediaan produk jadi awal Januari 100 unit dan sediaan
produk jadi akhir Maret 160 unit. Perusahaan menyusun anggaran
produk tiap bulan selama tiga bulan dengan mengutamakan stabilitas
produk. Dengan demikian jumlah produk jadi diproduksi tiap bulan
sebanyak ….
A. 2.000 unit
B. 2.010 unit
C. 2.020 unit
D. 2.030 unit

5) Berdasarkan tes formatif 1 soal 4 sediaan produk jadi akhir bulan


Februari adalah ….
A. 1.120 unit
B. 1.140 unit
C. 1.160 unit
D. 1.100 unit

6) Berdasarkan tes formatif 1 soal 4 sediaan produk jadi awal bulan Maret
sebesar ….
A. 1.120 unit
B. 1.140 unit
C. 1.160 unit
D. 1.100 unit
3.22 Penganggaran 

Kegiatan Belajar 2

Penyusunan Anggaran Bahan Baku

P ada Kegiatan Belajar 2 ini akan diuraikan tentang pengertian anggaran


bahan baku, tujuan penyusunan anggaran bahan baku, elemen anggaran
bahan baku, dan penyusunan anggaran bahan baku.

A. PENGERTIAN ANGGARAN BAHAN BAKU

Bahan baku merupakan bahan langsung, yaitu bahan yang berbentuk


suatu kesatuan yang tidak terpisahkan dari produk jadi. Bahan baku adalah
bahan utama atau bahan pokok dan merupakan komponen utama dari suatu
produk. Bahan baku biasanya mudah ditelusuri dalam suatu produk dan
harganya relatif tinggi dibandingkan dengan bahan pembantu. Misalnya
produk kursi rotan bahan bakunya rotan. Adapun bahan pembantu dari
produk kursi rotan, seperti paku, lem kayu, dempul, dan lain-lain. Bahan
pembantu merupakan bahan pelengkap yang melekat pada suatu produk.
Bahan pembantu (penolong) biasanya tidak mudah ditelusuri dalam suatu
produk dan harganya relatif rendah dibandingkan dengan bahan baku. Bahan
lain yang digunakan dalam memproduksi kursi rotan, seperti ampelas
(pelicin), masker, sarung tangan dan lain-lain. Bahan seperti ini disebut
pernik (supplies) pabrik, yaitu bahan (alat) yang relatif tidak terlalu penting
tetapi diperlukan dalam pembuatan suatu produk - bahan tersebut tidak
melekat pada produk bersangkutan. Biaya bahan pembantu dan biaya pernik
pabrik termasuk unsur biaya overhead pabrik (BOP).

B. TUJUAN PENYUSUNAN ANGGARAN BAHAN BAKU

Faktor produksi yang utama adalah bahan baku. Untuk menjaga


kelancaran produksi harus dipertimbangkan secara matang mengenai
tersedianya bahan baku agar dapat memenuhi keperluan produksi jangka
pendek maupun jangka panjang.
Adapun tujuan penyusunan anggaran bahan baku, antara lain:
1. Dengan disusun anggaran bahan baku dapat diketahui kuantitas bahan
baku dipakai maupun kuantitas bahan baku yang akan dibeli selama
 EKMA4570/MODUL 3 3.23

periode tertentu, sehingga dapat dijadikan pedoman dalam memakai dan


membeli bahan baku.
2. Dengan anggaran bahan baku dapat diketahui harga bahan baku,
sehingga dapat dijadikan pedoman harga beli bahan baku.
3. Jumlah satuan uang bahan baku yang akan dibeli terdapat pada anggaran
bahan baku, sehingga dapat diketahui kas yang disediakan untuk
membeli bahan baku.
4. Dalam penyusunan anggaran bahan baku terdapat biaya bahan baku dan
biaya bahan baku merupakan salah satu unsur biaya pabrik, sehingga
dapat menentukan besarnya biaya pabrik dan biaya produksi.
5. Secara keseluruhan, dengan anggaran bahan baku dimaksudkan untuk
menjaga kelancaran produksi.

C. ELEMEN ANGGARAN BAHAN BAKU

Harga pokok bahan baku meliputi harga beli bahan baku dan ongkos
untuk memperoleh bahan baku, seperti: ongkos perjalanan dan angkut bahan
baku, ongkos dokumen bahan baku, ongkos bongkar muat bahan baku, dan
ongkos bahan baku lainnya.
Ada beberapa elemen yang terdapat dalam penyusunan anggaran bahan
baku, yaitu: biaya bahan baku, sediaan bahan baku, bahan baku siap dipakai,
dan belian bahan baku.
Adapun dasar penyusunan anggaran bahan baku bersumber dari
anggaran produksi, rencana persediaan bahan baku, dan standar bahan baku
dipakai.

D. PENYUSUNAN ANGGARAN BAHAN BAKU

Adapun dasar penyusunan anggaran bahan baku bersumber dari


anggaran produksi, rencana sediaan bahan baku, dan standar bahan baku
dipakai.
Formula yang dapat dipergunakan untuk menyusun anggaran bahan baku
sebagai berikut.
3.24 Penganggaran 

Belian bahan baku.......... xx unit @ Rp xx = Rp xxx


Sediaan bahan baku awal xx unit @ Rp xx = Rp xxx
+
Bahan baku tersedia xx unit @ Rp xx = Rp xxx
Sediaan bahan baku akhir xx unit @ Rp xx = Rp xxx

Bahan baku dipakai xx unit @ Rp xx = Rp xxx

Bahan baku dipakai = unit yang diproduksi standar bahan baku


dipakai dalam satuan barang

Bahan baku dipakai dalam satuan uang disebut biaya bahan baku. Bahan
baku dipakai dalam satuan barang dikali harga pokok barang per satuan
disebut biaya bahan baku.
Anggaran produksi Perusahaan Kecap Asli selama tahun 2016 sebanyak
182 botol. Standar bahan baku per botol kecap asli, yaitu sebanyak 2 ons
kedelai dan 2 ons gula merah. Harga per ons kedelai Rp100,00 dan harga per
ons gula merah Rp60,00.
Dari data tersebut di atas berarti bahan baku dipakai dalam unit (satuan)
barang = 182 botol 2 ons = 364 ons. Berarti untuk memproduksi kecap asli
sebanyak 182 botol diperlukan bahan baku kedelai 364 ons dan gula merah
juga 364 ons.
Bahan baku dipakai dalam satuan uang yang disebut dengan biaya
bahan baku dihitung sebagai berikut.
Kedelai 364 ons Rp100,00 = Rp33.230,00
Gula merah 364 ons Rp 60,00 = Rp21.840,00

Jumlah biaya bahan baku (BBB) = Rp58.240,00

Apabila sediaan bahan baku awal sama dengan akhir maka belian bahan
baku sama dengan biaya bahan baku (bahan baku dipakai). Sediaan bahan
baku awal datanya dapat diperoleh dari laporan keuangan periode yang lalu,
karena sediaan bahan baku akhir periode lalu sama dengan sediaan bahan
baku awal periode akan datang.
 EKMA4570/MODUL 3 3.25

E. PENYUSUNAN ANGGARAN BAHAN BAKU

Misalkan perusahaan kecap asli pada tahun 2016 bermaksud menyusun


anggaran bahan baku dengan data-data sebagai berikut.
Anggaran produk setahun 182 unit
Standar bahan baku dipakai per unit produk 2 ons
Standar harga bahan baku per ons Rp160,00
Rencana sediaan bahan baku akhir 65 ons
Sediaan bahan baku awal 26 ons.

Dari data tersebut dapat dihitung bahan baku yang dipakai setahun
sebanyak = 182 unit 2 ons = 364 ons. Setelah itu dapatlah disusun anggaran
bahan baku seperti Tabel 3.11.

Tabel 3.11.
Anggaran Bahan Baku

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Bahan Baku
Tahun yang Berakhir 31 Desember 2016
Keterangan Dalam Ons Harga Per Ons Dalam Rp
Belian bahan baku 403 ons Rp160,00 Rp64.480,00
Sediaan bahan baku awal + 26 ons Rp160,00 Rp 4.160,00
Bahan baku tersedia 429 ons Rp160,00 Rp68.640,00
Sediaan bahan baku akhir 65 ons Rp160,00 Rp10.400,00
Bahan baku dipakai (BBB) 364 ons Rp160,00 Rp58.240,00
BBB = biaya bahan baku

Dalam penyusunan anggaran bahan baku tidak diperlukan metode


penilaian persediaan, seperti: metode FIFO (first in first out) atau masuk
pertama keluar pertama (MPKP), metode rata-rata, dan metode LIFO (last in
first out) atau masuk terakhir keluar pertama (MTKP).
Karena metode penilaian sediaan berkaitan dengan penentuan harga
pokok per unit bahan baku, sedangkan dalam penyusunan anggaran sudah
ditentukan standar harga pokok per unit bahan baku. Metode penilaian
sediaan pada umumnya diterapkan pada akunting keuangan. Akunting
keuangan mencatat transaksi yang sudah terjadi. Biasanya harga pokok per
unit bahan baku yang dibeli pada kenyataannya (aktual) berbeda pada saat
3.26 Penganggaran 

belian yang satu dengan saat belian yang lain, sehingga dalam akunting
keuangan perlu menentukan harga pokok per unit bahan baku yang dipakai.
Dalam penyusunan anggaran harga bahan baku per unit dianggap tidak
berubah pada periode anggaran, yaitu sesuai dengan harga per unit bahan
baku standar.
Anggaran bahan baku terdiri dari: anggaran bahan baku dipakai,
anggaran sediaan bahan baku, dan anggaran belian bahan baku.
Anggaran belian bahan baku disusun untuk keperluan penyusunan
anggaran kas, yaitu untuk menentukan anggaran kas keluar untuk belian
bahan baku (bila bahan baku dibeli tunai) dan untuk menentukan anggaran
utang (bila bahan baku dibeli secara kredit). Anggaran belian bahan baku
disusun berdasarkan anggaran sediaan bahan baku dan anggaran bahan baku
dipakai. Anggaran bahan baku dipakai disusun berdasarkan anggaran
produksi. Anggaran bahan baku dipakai, anggaran sediaan bahan baku, dan
anggaran belian bahan baku disusun menggunakan standar bahan baku
dipakai.

1. Standar Bahan Baku Dipakai


Standar bahan baku dipakai terdiri dari: kuantitas standar bahan baku,
dan harga standar bahan baku.

a. Kuantitas standar bahan baku


Kuantitas standar bahan baku adalah taksiran sejumlah unit bahan baku
yang diperlukan untuk memproduksi satu unit produk tertentu.
Penentuan kuantitas standar bahan baku dimulai dari penetapan
spesifikasi produk, baik mengenai ukuran, bentuk, warna, karakteristik
pengolahan produk, maupun mutunya. Dari spesifikasi ini kemudian dibuat
kartu bahan baku yang berisi spesifikasi dan jumlah tiap-tiap jenis bahan
baku yang akan diolah menjadi produk selesai. Kuantitas standar bahan baku
dapat ditentukan dengan menggunakan: penyelidikan teknis, analisis catatan
masa lalu dalam bentuk; menghitung rata-rata bahan baku dipakai untuk
produk atau pekerjaan yang sama dalam periode tertentu di masa lalu,
menghitung rata-rata bahan baku dipakai dalam pelaksanaan pekerjaan yang
paling baik dan yang paling buruk di masa lalu, menghitung rata-rata bahan
baku dipakai dalam pelaksanaan pekerjaan yang paling baik.
 EKMA4570/MODUL 3 3.27

Contoh:
Untuk memproduksi kecap diperlukan bahan baku berupa kedelai dan gula
merah. Misalkan untuk memproduksi per botol kecap diperlukan bahan baku
berupa kedelai dan gula merah sebagai berikut.
Kedelai Gula Merah
Kecap sedang 2 ons 2 ons
Kecap manis 1 ons 3 ons
Kecap asin 2 ons 1 ons

b. Harga standar bahan baku


Harga standar bahan baku adalah taksiran harga per unit bahan baku.
Harga standar ini pada umumnya ditentukan dari daftar harga pemasok
(supplier), katalog atau informasi yang sejenis dan informasi lain yang
tersedia yang berhubungan dengan kemungkinan perubahan harga di masa
akan datang.

Contoh:
Harga beli bahan baku kedelai 10.000 ons @ Rp90,00 = Rp900.000,00
Ongkos angkut............................................................. = Rp190.000,00
Potongan beli bahan baku ........................................... = (Rp 90.000,00)

Harga pokok bahan baku kedelai 10.000 ons......... = Rp1.000.000,00

Harga bahan baku standar berupa kedelai = Rp1.000.000,00 : 10.000 ons =


Rp100,00 per ons

c. Standar bahan baku dipakai


Dari contoh kuantitas standar bahan baku dan harga standar bahan baku
seperti yang telah dikemukakan terdahulu maka dapat dibuat standar bahan
baku dipakai (biaya bahan baku) seperti Tabel 3.12.
3.28 Penganggaran 

Tabel 3.12.
Standar Bahan Baku Dipakai (Biaya Bahan Baku) Per Unit

Perusahaan Kecap Asli


Standar Bahan Baku Dipakai Per Botol Kecap
Tahun 2016
Biaya
Bahan
Jenis
Kedelai Gula Merah Baku Per
Kecap
Botol
Kecap
Unit Harga Jumlah Unit Harga Jumlah
Sedang 2 ons Rp100,00 Rp200,00 2 ons Rp60,00 Rp120,00 Rp320,00
Manis 1 ons Rp100,00 Rp100,00 3 ons Rp60,00 Rp180,00 Rp280,00
Asin 2 ons Rp100,00 Rp200,00 1 ons Rp60,00 Rp 60,00 Rp260,00

2. Anggaran Bahan Baku Dipakai


Anggaran bahan baku dipakai dapat disusun dalam satuan barang dan
dalam satuan uang (rupiah). Anggaran bahan baku dipakai yang disusun
dalam rupiah (satuan uang) disebut dengan anggaran biaya bahan baku.
Anggaran biaya bahan baku disusun berdasarkan anggaran bahan baku
dipakai dalam unit (satuan barang).

a. Anggaran bahan baku dipakai dalam unit (satuan)


Anggaran bahan baku dipakai dalam unit (satuan) barang disusun
berdasarkan anggaran produksi ditambah dengan data standar bahan baku
dipakai.
Misalkan pada anggaran produksi, Perusahaan Kecap Asli selama tahun 2016
memproduksi kecap setiap triwulan sebagai berikut.
 EKMA4570/MODUL 3 3.29

Triwulan I: Kecap sedang (S) 22 botol


manis (M) 13 botol
asin (A) 9 botol
+ = 44 botol

II: sedang (S) 23 botol


manis (M) 13 botol
asin (A) 10 botol
+ = 46 botol

III: sedang (S) 24 botol


manis (M) 14 botol
asin (A) 9 botol
+ = 47 botol

IV: sedang (S) 26 botol


manis (M) 14 botol
asin (A) 10 botol
+ = 50 botol
+
Selama tahun 2016 = 187 botol

Berdasarkan anggaran produksi tersebut dan ditambah data standar


kuantitas bahan baku pada Tabel 3.12. dapat disusun anggaran bahan baku
dipakai dalam unit seperti Tabel 3.13.
3.30 Penganggaran 

Tabel 3.13.
Anggaran Bahan Baku Dipakai Dalam Unit
Perusahaan Kecap Asli
Anggaran Bahan Baku Dipakai Dalam Unit
Tahun Berakhir 31 Desember 2016
Triwulan Kecap Sedang Kecap Manis Kecap Asin Jumlah
Kedelai Gula Kedelai Gula Kedelai Gula Kedelai Gula
Merah Merah Merah Merah
I 44 44 13 39 18 9 75 92
II 46 46 13 39 20 10 79 95
III 48 48 14 42 18 9 80 99
IV 52 52 14 42 20 10 86 104
Setahun 190 190 54 162 76 38 320 390

Bahan baku dipakai adalah jumlah produksi dikalikan standar kuantitas


bahan baku. Anggaran bahan baku dipakai pada Tabel 3.13. dapat juga
dibuat seperti Tabel 3.14.

Tabel 3.14.
Anggaran Bahan Baku Dipakai Dalam Unit

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Bahan Baku Dipakai Dalam Unit
Tahun Berakhir 31 Desember 2016
Tri- Jenis Kedelai Gula Merah
Produksi
Wulan Kecap Standar Jumlah Standar Jumlah
Botol Ons Ons Ons Ons
I Sedang 22 2 44 2 44
Manis 13 1 13 3 39
Asin 9 2 18 1 9
44 75 92
II Sedang 23 2 46 2 46
Manis 13 1 13 3 39
Asin 10 2 20 1 10
46 79 95
III Sedang 24 2 48 2 48
 EKMA4570/MODUL 3 3.31

Tri- Jenis Kedelai Gula Merah


Produksi
Wulan Kecap Standar Jumlah Standar Jumlah
Botol Ons Ons Ons Ons
Manis 14 1 14 3 42
Asin 9 2 18 1 9
47 80 99
IV Sedang 26 2 52 2 52
Manis 14 1 14 3 42
Asin 10 2 20 1 10
50 86 104
Setahun 187 320 390

b. Anggaran biaya bahan baku (BBB)

Anggaran biaya bahan baku merupakan anggaran bahan baku dipakai


dalam satuan uang (rupiah).

Anggaran BBB = anggaran bahan baku dipakai dalam unit standar


harga bahan baku

Dari data pada anggaran bahan baku dipakai Tabel 3.14. ditambah data
standar harga bahan baku pada Tabel 3.12. dapat disusun anggaran biaya
bahan baku seperti Tabel 3.15..
3.32 Penganggaran 

Tabel 3.15.
Anggaran Biaya Bahan Baku

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Biaya Bahan Baku
Tahun Berakhir 31 Desember 2016
Kedelai Gula Merah
Jumlah
Standar Standar
Triwulan Unit Biaya Bahan Unit Biaya Bahan Biaya Bahan
Harga Harga
(Ons) Baku (Ons) Baku Baku
Per Ons Per Ons
I 75 Rp100,00 Rp 7.500,00 92 Rp60,00 Rp 5.520,00 Rp13.020,00
II 79 Rp100,00 Rp 7.900,00 95 Rp60,00 Rp 5.700,00 Rp13.600,00
III 80 Rp100,00 Rp 8.000,00 99 Rp60,00 Rp 5.940,00 Rp13.940,00
IV 86 Rp100,00 Rp 8.600,00 104 Rp60,00 Rp32.140,00 Rp14.840,00
Setahun 320 Rp100,00 Rp32.000,00 390 Rp60,00 Rp23.400,00 Rp55.400,00

Anggaran biaya bahan baku dapat juga disusun seperti Tabel 3.16.
Tabel 3.16.
Anggaran Biaya Bahan Baku

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Biaya Bahan Baku
Tahun Berakhir 31 Desember 2016

Kecap Manis Kecap Sedang Kecap Asin Jumlah


BBB BBB BBB Biaya
Triwulan Jumlah Produksi Jumlah Produksi Jumlah Produksi
Per Per Per Bahan
 EKMA4570/MODUL 3

BBB (Unit) BBB (Unit) BBB (Unit) Baku


Unit Unit Unit
I 22 Rp320,00 Rp 7.040,00 13 Rp280,00 Rp 3.640,00 9 Rp260,00 Rp2.340,00 Rp13.020,00
II 23 Rp320,00 Rp 7.360,00 13 Rp280,00 Rp 3.640,00 10 Rp260,00 Rp2.600,00 Rp13.600,00
III 24 Rp320,00 Rp 7.680,00 14 Rp280,00 Rp 3.920,00 9 Rp260,00 Rp2.340,00 Rp13.940,00
IV 26 Rp320,00 Rp 8.320,00 14 Rp280,00 Rp 3.920,00 10 Rp260,00 Rp2.600,00 Rp14.840,00
Setahun 95 Rp320,00 Rp30.400,00 54 Rp280,00 Rp13.120,00 38 Rp260,00 Rp9.880,00 Rp53.140,00
3.33
3.34 Penganggaran 

3. Anggaran Sediaan Bahan Baku


Sediaan bahan baku awal periode akan datang merupakan sediaan bahan
baku akhir periode sekarang. Jadi untuk mengetahui sediaan bahan baku awal
periode akan datang dapat diketahui dengan melihat laporan keuangan berupa
neraca atau laporan rugi-laba pada periode telah lalu. Dengan demikian yang
menjadi masalah adalah menentukan sediaan bahan baku akhir. Untuk
menentukan sediaan bahan baku akhir sudah dibahas dalam bab ini pada
pokok bahasan Perencanaan Sediaan Bahan Baku.
Berdasarkan data anggaran biaya bahan baku pada Tabel 3.15. dan data
sediaan bahan baku awal tahun 2016 sebagai berikut.

Kedelai 10 ons @ Rp100,00 = Rp1.000,00


Gula merah 15 ons @ Rp 60,00 = Rp 900,00
+
Jumlah = Rp1.900,00

Perusahaan Kecap Asli menetapkan perputaran sediaan bahan baku 8 kali.


Untuk menentukan besarnya sediaan bahan baku akhir dapat digunakan
formula sebagai berikut.

BBB
Sbb 2 Sbba
TPSBB

Sbb = Sediaan bahan baku akhir


BBB = Biaya bahan baku
Sbba = Sediaan bahan baku awal
TPSBB = Tingkat perputaran sediaan bahan baku

Dari data tersebut dapat dibuat anggaran sediaan bahan baku akhir
seperti Tabel 3.17.
Tabel 3.17.
Anggaran Sediaan Bahan Baku Akhir

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Sediaan Bahan Baku Akhir
Tiap Akhir Triwulan 2016
Kedelai Gula Merah
Harga Dalam Jumlah
Triwulan Dalam Dalam Dalam Harga
Perhitungan Per Perhitungan Ons (Rp)
 EKMA4570/MODUL 3

Rp Ons Rp Per Ons


Ons
I (7.500 : 8) x 2 1.000 875 Rp100,00 8,75 (3.15.20 : 8) x 2 900 480 Rp60,00 8,00 1.355
II (7.900 : 8) x 2 875 1.100 Rp100,00 11,00 (3.17.00 : 8) x 2 480 945 Rp60,00 15,75 2.045
III (8.000 : 8) x 2 1.100 900 Rp100,00 9,00 (5.940 : 8) x 2 945 540 Rp60,00 9,00 1.440
IV (8.600 : 8) x 2 900 1.250 Rp100,00 12,50 (3.21.40 : 8) x 2 540 1.020 Rp60,00 17,00 2.270
3.35
3.36 Penganggaran 

Sediaan bahan baku akhir dalam ons diperoleh dari perhitungan sebagai
berikut.
Sediaan bahan baku akhir dalamRp
Harga per ons bahan baku

4. Anggaran Belian Bahan Baku


Untuk menyusun anggaran belian bahan baku diperlukan data anggaran
biaya bahan baku dan anggaran sediaan bahan baku dengan formula sebagai
berikut.

Belian bahan baku = Sediaan bahan baku akhir + Biaya bahan baku
Sediaan bahan baku awal

Berdasarkan anggaran biaya bahan baku pada Tabel 3.15. dan data
anggaran sediaan bahan baku akhir pada Tabel 3.17. ditambah data sediaan
bahan baku awal seperti dikemukakan terdahulu pokok bahasan Anggaran
Sediaan Bahan Baku, kemudian dapatlah disusun anggaran belian bahan baku
seperti Tabel 3.18.
Tabel 3.18.
Anggaran Belian Bahan Baku

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Belian Bahan Baku
Tiap Triwulan pada Tahun 2016

Triwulan I Triwulan II Triwulan III Triwulan IV Setahun


Keterangan
Ons Rp Ons Rp Ons Rp Ons Rp Ons Rp
Biaya bahan baku
Kedelai 75,00 7.500 79,00 7.900 80,00 8.000 86,00 8.600 320,00 32.000
Gula merah 92,00 3.15.20 95,00 3.17.00 99,00 5.940 104,00 3.21.40 390,00 23.400
 EKMA4570/MODUL 3

Jumlah 1 167,00 13.020 174,00 13.600 179,00 13.940 190,00 14.840 710,00 53.14.00
Sediaan akhir
Kedelai 8,75 875 11,00 1.100 9,00 900 12,50 1.250 12,50 1.250
Gula merah 8,00 480 15,75 945 9,00 540 17,00 1.020 17,00 1.020
Jumlah 2 16,75 1.355 26,75 2.045 18,00 1.440 29,50 2.270 29,50 2.270
Bahan baku tersedia
Kedelai 83,75 8.375 90,00 9.000 89,00 8.900 98,50 9.850 332,50 33.250
Gula merah 100,00 6.000 110,75 6.645 108,00 3.23.80 121,00 7.260 407,00 24.420
Jumlah 3 183,75 14.375 200,75 13.13.23.5 197,00 13.13.80 219,50 17.110 739,50 57.670
Sediaan awal
Kedelai 10,00 1.000 8,75 875 11,00 1.100 9,00 900 10,00 1.000
Gula merah 15,00 900 8,00 480 15,75 945 9,00 540 15,00 900
Jumlah 4 25,00 1.900 16,75 1.355 26,75 2.045 18,00 1.440 25,00 1.900
Belian bahan baku
Kedelai 73,75 7.375 81,25 8.125 78,00 7.800 89,50 8.950 322,50 32.250
Gula merah 85,00 3.11.00 102,75 3.20.65 92,25 3.15.35 112,00 6.720 392,00 23.520
Jumlah 5 158,75 12.475 184,00 14.290 170,25 13.335 201,50 13.16.70 714,50 53.17.70

Jumlah 3 = Jumlah 1 + jumah 2


Jumlah 5 = Jumlah 3 Jumlah 4
3.37
3.38 Penganggaran 

5. Laporan Belian Bahan Baku


Pada Tabel 3.18 Anggaran Belian Bahan Baku triwulan I tahun 2016
dibandingkan dengan laporan belian bahan baku. Misalkan Bagian Pembelian
membuat laporan belian bahan baku bulan Februari 2016 seperti Tabel 3.19.

Tabel 3.19.
Laporan Belian Bahan Baku

Perusahaan Kecap Asli


Laporan Belian Bahan Baku
Bulan Februari 2016
Realisasi Bulan
Anggaran Realisasi Sampai Bulan Ini
Keterangan Ini
Ons Rp Ons Rp Ons (%) Rp (%)
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9)
Kedelai 73,75 7.375 24 2.280 49 66 4.780 65
Gula merah 85,00 3.11.00 26 1.560 53 62 3.207 63
Jumlah 1 158,75 12.475 50 3.840 102 64 7.987 64

Persentase realisasi dalam ons kolom (7) dan realisasi dalam Rp kolom
(9) yang terdapat pada Tabel 3.19 diperoleh dengan cara data kolom (6)
dibagi data kolom (2) menghasilkan persentase realisasi dalam ons kolom
(7), sedangkan untuk memperoleh persentase realisasi dalam Rp kolom (9)
dengan cara data kolom (8) dibagi data kolom (3). Tampak pada Tabel 3.19
kolom (7) kedelai 66% dan kolom (9) 65%, hal ini menunjukkan terdapat
penghematan harga kedelai 1%, sebaliknya, gula merah kolom (7) sebesar
62% dan kolom (9) sebesar 63%, hal ini berarti terdapat pemborosan harga
gula merah 1%. Pemborosan harga gula merah 1% tersebut tentu saja tidak
dapat dibenarkan, terkecuali tidak menganggu arus kas dan dalam keadaan
darurat.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa yang dimaksud dengan bahan baku?


 EKMA4570/MODUL 3 3.39

2) Sebutkan elemen untuk menyusun anggaran bahan baku!


3) Sebutkan salah satu tujuan utama disusunnya anggaran bahan baku!
4) Bila sediaan bahan baku awal sama dengan sediaan bahan baku akhir,
apa akibatnya terhadap biaya bahan baku dan belian bahan baku?
5) Apa yang dimaksud dengan standar bahan baku dipakai?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Bahan baku adalah bahan utama dari suatu produk. Biaya bahan baku
yang diperlukan dalam satu unit produk relatif lebih tinggi dibandingkan
dengan bahan lainnya.
2) Elemen untuk menyusun anggaran bahan baku adalah biaya bahan baku,
sediaan bahan baku, bahan baku siap dipakai, dan belian bahan baku.
3) Tujuan utama disusunnya anggaran bahan baku adalah untuk menjaga
kelancaran produksi.
4) Bila sediaan bahan baku awal sama dengan sediaan bahan baku akhir
maka biaya bahan baku sama dengan belian bahan baku.
5) Standar bahan baku dipakai adalah taksiran sejumlah unit bahan baku
yang diperlukan untuk memproduksi satu unit produk tertentu.

R A NG KU M AN

Tujuan utama disusun anggaran bahan baku adalah untuk menjaga


kelancaran produksi, dan bahan baku adalah komponen utama dari suatu
produk.
Kuantitas bahan baku tersedia untuk dipakai adalah kuantitas bahan
baku yang dibeli ditambah kuantitas sediaan bahan baku awal. Kuantitas
bahan baku dipakai adalah kuantitas bahan baku tersedia untuk dipakai
dikurang kuantitas sediaan bahan baku. Biaya bahan baku adalah
kuantitas bahan baku dipakai dikali harga bahan baku per unit. Kuantitas
bahan baku dipakai dapat juga diperoleh dari kuantitas produk jadi yang
diproduksi periode ini dikali standar bahan baku dipakai per unit produk.
Belian bahan baku adalah biaya bahan baku ditambah sediaan bahan
baku awal dikurang sediaan bahan baku akhir.
3.40 Penganggaran 

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

Anggaran produk jadi dihasilkan periode Januari 11.000 unit, Februari


11.100 unit, dan Maret 11.200 unit. Bahan baku standar perunit produk jadi
0,2 kg @ Rp100,00 = Rp20,00. Sediaan bahan baku awal Januari 150 kg.
Sediaan bahan baku akhir: Januari 160 kg, Februari 140 kg, dan Maret 150
kg.

1) Biaya bahan baku bulan Januari ….


A. Rp220.000,00
B. Rp222.000,00
C. Rp224.000,00
D. Rp226.000,00

2) Biaya bahan baku bulan Februari ….


A. Rp220.000,00
B. Rp222.000,00
C. Rp224.000,00
D. Rp226.000,00

3) Biaya bahan baku bulan Maret ....


A. Rp220.000,00
B. Rp222.000,00
C. Rp224.000,00
D. Rp226.000,00

4) Bahan baku siap dipakai bulan Januari ….


A. Rp235.000,00
B. Rp236.000,00
C. Rp238.000,00
D. Rp239.000,00

5) Bahan baku siap dipakai bulan Februari ….


A. Rp235.000,00
B. Rp236.000,00
C. Rp238.000,00
D. Rp239.000,00
 EKMA4570/MODUL 3 3.41

6) Bahan baku siap dipakai bulan Maret ….


A. Rp235.000,00
B. Rp236.000,00
C. Rp238.000,00
D. Rp239.000,00

7) Belian bahan baku bulan Januari ....


A. Rp220.000,00
B. Rp221.000,00
C. Rp223.000,00
D. Rp225.000,00

8) Belian bahan baku bulan Februari ….


A. Rp220.000,00
B. Rp221.000,00
C. Rp223.000,00
D. Rp224.000,00

9) Belian bahan baku bulan Maret…..


A. Rp220.000,00
B. Rp221.000,00
C. Rp223.000,00
D. Rp224.000,00

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
3.42 Penganggaran 

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4570/MODUL 3 3.43

Kegiatan Belajar 3

Penyusunan Anggaran Biaya Tenaga Kerja


Langsung dan Biaya Overhead Pabrik

P ada Kegiatan Belajar 3 ini diuraikan tentang pengertian anggaran biaya


tenaga kerja langsung, faktor yang mempengaruhi anggaran biaya
tenaga kerja langsung, manfaat anggaran biaya tenaga langsung, penyusunan
anggaran biaya tenaga kerja langsung, pengertian anggaran biaya overhead
pabrik, tujuan penyusunan anggaran biaya overhead pabrik, rincian yang
mencakup anggaran biaya overhead pabrik, faktor yang mempengaruhi
anggaran biaya overhead pabrik, dan penyusunan anggaran biaya overhead
pabrik.

A. PENGERTIAN ANGGARAN BIAYA TENAGA KERJA


LANGSUNG

Biaya bahan baku (BBB) dan biaya tenaga kerja langsung (BTKL)
disebut biaya produk langsung (direct product cost), sedangkan biaya
overhead pabrik (BOP) disebut biaya produk tak langsung (indirect product
cost). Biaya produk langsung disebut dengan biaya primer (biaya utama).
Biaya tenaga kerja langsung (BTKL) dan biaya overhead pabrik (BOP)
disebut biaya konversi.
Tenaga kerja langsung adalah tenaga manusia yang bekerja langsung
mengolah produk. Untuk perusahaan yang memproduksi kursi rotan yang
disebut tenaga kerja langsung, seperti: tukang potong rotan, tukang ukur kursi
rotan, tukang rakit kursi rotan, tukang ketam (pelicin) kursi rotan, tukang
warna kursi rotan. Adapun tenaga kerja tak langsung adalah tenaga kerja
manusia yang ikut membantu menyelesaikan produk, seperti: mandor,
manajer produksi, penyelia, dan lain-lain.
Upah untuk tenaga kerja langsung disebut biaya tenaga kerja langsung
(BTKL), sedangkan upah untuk tenaga kerja tak langsung disebut biaya
tenaga kerja tak langsung (BTKTL). Biaya tenaga kerja tak langsung
merupakan salah satu unsur dari biaya overhead pabrik (BOP). Upah yang
dibayarkan kepada tenaga kerja yang memelihara alat produksi (seperti:
3.44 Penganggaran 

montir, mekanik) termasuk unsur biaya pemeliharaan pabrik. Biaya


pemeliharaan pabrik termasuk salah satu unsur biaya overhead pabrik (BOP).

B. FAKTUR YANG MEMPENGARUHI ANGGARAN BIAYA


TENAGA KERJA LANGSUNG

Sistem upah tenaga kerja langsung biasanya tidak menggunakan sistem


upah tetap. Seperti upah harian, upah mingguan, dan upah bulanan, tetapi
menggunakan sistem upah satuan seperti: upah per jam kerja langsung, upah
per unit produk. Dengan menggunakan sistem upah satuan, ada beberapa
faktor yang dapat mempengaruhi anggaran biaya tenaga kerja langsung,
antara lain: produk yang dianggarkan, standar jam tenaga kerja langsung, dan
standar tarif upah tenaga kerja langsung.

1. Produk Dianggarkan
Sebelum menyusun anggaran biaya tenaga kerja langsung terlebih
dahulu disusun anggaran produk. Semakin besar produk yang dianggarkan
semakin besar anggaran biaya tenaga kerja langsung, sebaliknya semakin
kecil produk yang dianggarkan semakin kecil anggaran biaya tenaga kerja
langsung.
Misalkan saat ini produk yang dianggarkan 1.000 unit dan upah per unit
Rp10,00, berarti anggaran biaya tenaga kerja langsung 1.000 unit Rp10,00
= Rp10.000,00. Kemudian produk yang dianggarkan diturunkan menjadi 900
unit, berarti anggaran biaya tenaga kerja langsung 900 unit Rp10,00 =
Rp9.000,00. Setelah itu produk yang dianggarkan dinaikkan menjadi 1.100
unit, berarti anggaran biaya tenaga kerja langsung 1.100 unit Rp10,00 =
Rp11.000,00. Dengan demikian anggaran produk yang kecil 900 unit
menghasilkan anggaran biaya tenaga kerja langsung Rp9.000,00, lebih kecil
daripada perusahaan yang menganggarkan produk 1.100 unit dengan
anggaran biaya tenaga kerja langsungnya Rp11.000,00.

2. Standar Jam Tenaga Kerja Langsung


Standar jam tenaga kerja langsung juga mempengaruhi anggaran biaya
tenaga kerja langsung. Semakin tinggi standar jam tenaga kerja langsung
yang ditentukan semakin besar anggaran biaya tenaga kerja langsung yang
diperlukan. Sebaliknya semakin rendah standar jam tenaga kerja langsung
yang ditentukan, semakin kecil anggaran biaya tenaga kerja langsung.
 EKMA4570/MODUL 3 3.45

Misalkan standar jam tenaga kerja langsung untuk membuat satu botol
kecap diperlukan waktu 0,1 jam, produk dianggarkan 1.000 unit, dan upah
perjam kerja langsung Rp500,00 maka anggaran biaya tenaga kerja langsung
1.000 unit 0,1 jam Rp500,00 = Rp50.000,00. Bila standar jam tenaga
kerja langsung dinaikkan menjadi 0,2 jam maka anggaran biaya tenaga kerja
langsung naik menjadi 1.000 unit 0,2 jam Rp500,00 = Rp100.000,00.
Sebaliknya bila standar jam tenaga kerja langsung diturunkan menjadi 0,05
jam maka anggaran biaya tenaga kerja langsung turun menjadi 1.000 unit
0,05 jam Rp500,00 = Rp25.000,00.

3. Standar Tarif Upah Tenaga Kerja Langsung


Standar tarif upah tenaga kerja langsung tinggi rendahnya juga
mempengaruhi anggaran biaya tenaga kerja langsung. Semakin tinggi standar
tarif upah tenaga kerja langsung, semakin besar anggaran biaya tenaga kerja
langsung, sebaliknya semakin rendah standar tarif upah tenaga kerja langsung
semakin kecil anggaran biaya tenaga kerja langsung.
Misalkan standar tarif upah tenaga langsung per jam kerja langsung
Rp500, standar jam tenaga kerja langsung untuk membuat satu botol kecap
diperlukan waktu 0,1 jam, produk dianggarkan 1.000 unit maka anggaran
biaya tenaga kerja langsung 1.000 unit 0,1 jam Rp500,00 = Rp50.000,00.
Kemudian standar tarif upah tenaga kerja langsung diturunkan menjadi
Rp400,00 maka anggaran biaya tenaga kerja langsung juga turun menjadi
1.000 unit 0,1 jam Rp400,00 = Rp40.000,00, sebaliknya standar tarif
tenaga kerja langsung dinaikkan menjadi Rp600,00 maka anggaran biaya
tenaga kerja langsung juga naik menjadi 1.000 unit 0,1 jam Rp600,00 =
Rp60.000,00.

C. MANFAAT ANGGARAN BIAYA TENAGA KERJA LANGSUNG

Seperti halnya biaya bahan baku sebagai salah satu unsur harga pokok
produk dalam suatu produksi, demikian juga dengan biaya tenaga kerja
langsung merupakan unsur dari harga pokok produk.
1. Anggaran biaya tenaga kerja langsung bermanfaat untuk menentukan
harga pokok produk dan besarnya biaya pabrik.
2. Dengan diketahui anggaran biaya tenaga langsung dapat dianggarkan kas
yang disediakan untuk membayar tenaga kerja langsung pada suatu
periode tertentu, sehingga produksi lancar.
3.46 Penganggaran 

D. PENYUSUNAN ANGGARAN BIAYA TENAGA KERJA


LANGSUNG

Anggaran biaya tenaga kerja langsung meliputi taksiran keperluan


tenaga kerja yang diperlukan untuk memproduksi jenis dan kuantitas produk
yang direncanakan dalam anggaran produk. Anggaran biaya tenaga kerja
langsung merupakan salah satu unsur dari harga pokok produk. Harga pokok
produk adalah semua biaya yang berkaitan dengan produk. Oleh karena itu
anggaran biaya tenaga kerja langsung diperlukan dalam penentuan harga
pokok produk per unit. Penentuan harga pokok produk per unit sangat
penting dalam penentuan harga jual. Di samping itu juga dengan disusunnya
anggaran biaya tenaga kerja langsung dapat diperkirakan keperluan kas untuk
biaya tenaga kerja langsung.
Untuk menyusun anggaran biaya tenaga kerja langsung terlebih dahulu
ditetapkan standar tenaga kerja langsung.

1. Standar Tenaga Kerja Langsung


Standar tenaga kerja langsung terdiri dari standar jam tenaga kerja
langsung dan standar tarif upah tenaga kerja langsung.
Standar jam tenaga kerja langsung dapat ditentukan dengan cara:
a. menghitung rata-rata jam kerja yang dikonsumsi dalam suatu pekerjaan
dari kartu harga pokok periode yang lalu;
b. mencoba jalan operasi produksi di bawah keadaan normal yang
diharapkan;
c. mengadakan penyilidikan gerak dan waktu;
d. mengadakan taksiran yang wajar;
e. memperhitungkan kelonggaran waktu untuk istirahat, penundaan kerja
yang tak bisa dihindari, dan faktor kelelahan.

Standar tarif upah tenaga kerja langsung dapat ditentukan atas dasar:
a. perjanjian dengan organisasi karyawan;
b. data upah masa lalu yang dihitung secara rata-rata;
c. perhitungan tarif upah dalam operasi normal.

Misalkan standar jam tenaga kerja langsung ditentukan untuk membuat


satu botol kecap diperlukan waktu 0,1 jam, dan standar tarif upah tenaga
kerja langsung ditentukan per jam Rp500,00. Dengan demikian standar
 EKMA4570/MODUL 3 3.47

tenaga kerja langsung untuk membuat satu botol kecap = 0,1 jam @
Rp500,00 = Rp50,00.
Setelah standar tenaga kerja langsung ditetapkan, kemudian disusun
anggaran jam tenaga kerja langsung terpakai.

2. Anggaran Jam Tenaga Kerja Langsung Terpakai


Untuk menyusun anggaran jam tenaga kerja langsung terpakai
diperlukan data anggaran produksi dan standar jam tenaga kerja langsung.
Misalkan anggaran produk jadi dihasilkan dari Perusahaan Kecap Asli
selama tahun 2016 sebagai berikut.

Triwulan: Kecap Sedang: Kecap Manis: Kecap Asin: Total:


I 22 botol 13 botol 9 botol 44 botol
II 23 botol 13 botol 10 botol 46 botol
III 24 botol 14 botol 9 botol 47 botol
IV 26 botol 14 botol 10 botol 50 botol
Setahun 95 botol 54 botol 38 botol 187
botol

Standar jam tenaga kerja langsung untuk membuat satu botol kecap
diperlukan waktu 0,1 jam.

Formula yang dapat dipergunakan dalam menyusun anggaran jam tenaga


kerja langsung terpakai adalah sebagai berikut.

JTKLT = P SJTKL

JTKLT = Jam tenaga kerja langsung terpakai .


P = Produk jadi dihasilkan
SJTKL = Standar jam tenaga kerja langsung.

Dari data tersebut di atas dapat disusun anggaran jam tenaga kerja
langsung terpakai seperti Tabel 3.20.
3.48 Penganggaran 

Tabel 3.20.
Anggaran Jam Tenaga Kerja Langsung Terpakai

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Jam Tenaga Kerja Langsung Terpakai
Tiap Triwulan pada Tahun 2016

Triwulan Kecap Sedang Kecap Manis Kecap Asin Total


I 2,2 jam 1,3 jam 0,9 jam 4,4 jam
II 2,3 jam 1,3 jam 1,0 jam 4,6 jam
III 2,4 jam 1,4 jam 0,9 jam 4,7 jam
IV 2,6 jam 1,4 jam 1,0 jam 5,0 jam
Setahun 9,5 jam 5,4 jam 3,8 jam 18,7 jam

Setelah disusun anggaran jam tenaga kerja langsung terpakai, kemudian


disusun anggaran biaya tenaga kerja langsung.

3. Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung


Formula yang dapat dipergunakan dalam menyusun anggaran biaya
tenaga kerja langsung sebagai berikut.

BTKL = JTKLT STUTKL

BTKL = Biaya tenaga kerja langsung


JTKLT = Jam tenaga kerja langsung terpakai
STUTKL = Standar tarif upah tenaga kerja langsung

Misalkan dari data pada Tabel 3.20. dan data standar upah tenaga kerja
langsung per jam Rp500,00 maka dapatlah disusun anggaran biaya tenaga
kerja langsung seperti Tabel 3.21.
 EKMA4570/MODUL 3 3.49

Tabel 3.21.
Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung
Tiap Triwulan pada Tahun 2016

Kecap
Triwulan Kecap Manis Kecap Asin Total
Sedang
I Rp1.100,00 Rp650,00 Rp450,00 Rp2.200,00
II Rp1.150,00 Rp650,00 Rp500,00 Rp2.300,00
III Rp1.200,00 Rp700,00 Rp450,00 Rp2.350,00
IV Rp1.300,00 Rp700,00 Rp500,00 Rp2.500,00
Setahun Rp4.750,00 Rp2.700,00 Rp1.900,00 Rp9.350,00

Anggaran biaya tenaga kerja langsung setahun untuk:


Kecap sedang = 9,5 jam Rp500,00 = Rp4.750,00
Kecap manis = 5,4 jam Rp500,00 = Rp2.700,00
Kecap asin = 3,8 jam Rp500,00 = Rp1.900,00

Total = Rp9.350,00

E. PENGERTIAN ANGGARAN BIAYA OVERHEAD PABRIK

Biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung terjadi untuk
membiayai produksi, artinya bila perusahaan tidak melakukan kegiatan
produksi maka biaya tersebut tidak terjadi. Besar kecilnya biaya bahan baku
dan biaya tenaga kerja langsung bergantung pada tingkat produksi. Oleh
karena itu biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung termasuk unsur
biaya variabel. Biaya tenaga kerja langsung termasuk biaya variabel bila
sistem upah yang digunakan sistem upah per jam atau per unit, tetapi bila
sistem upah yang digunakan sistem upah tetap, seperti upah harian, upah
bulanan maka biaya tenaga kerja langsung termasuk biaya tetap. Dalam
buku ini biaya tenaga kerja langsung dianggap sebagai biaya variabel.
Mengenai biaya variabel akan dibahas lebih lanjut pada Modul 9.
Biaya overhead pabrik (BOP) adalah biaya pabrik selain biaya bahan
baku dan biaya tenaga kerja langsung. Biaya pabrik adalah biaya yang terjadi
3.50 Penganggaran 

di pabrik periode ini meliputi biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung,
dan biaya overhead pabrik Dalam biaya overhead pabrik terdapat biaya
variabel dan biaya tetap.
Biaya overhead pabrik variabel adalah biaya overhead pabrik yang
dipengaruhi oleh besar kecilnya volume produksi, sedangkan biaya overhead
pabrik tetap adalah biaya overhead pabrik yang besar kecilnya tidak
dipengaruhi oleh besar kecilnya volume produksi.

F. TUJUAN PENYUSUNAN ANGGARAN BIAYA OVERHEAD


PABRIK

Anggaran biaya overhead pabrik (BOP) disusun dengan tujuan, antara


lain untuk:
1. menentukan jumlah biaya pabrik, karena biaya overhead pabrik termasuk
unsur biaya pabrik;
2. menentukan harga pokok produk, karena biaya overhead pabrik
termasuk unsur harga pokok produk;
3. menyiapkan pembayaran biaya overhead pabrik tunai agar produksi
lancar.

G. RINCIAN YANG MENCAKUP BIAYA OVERHEAD PABRIK

Seperti telah dijelaskan pada pengertian anggaran biaya overhead pabrik,


bahwa biaya overhead pabrik adalah biaya pabrik selain biaya bahan baku
dan biaya tenaga kerja langsung. Dengan demikian yang termasuk unsur
biaya overhead pabrik, antara lain: biaya bahan pembantu, biaya pernik
(supplies) pabrik, biaya tenaga kerja tidak langsung, biaya pemeliharaan
pabrik, biaya depresiasi pabrik, dan biaya overhead pabrik lainnya.

1. Biaya Bahan Pembantu


Biaya bahan pembantu adalah bahan pembantu yang dipakai untuk
keperluan produksi. Bahan pembantu adalah bahan yang tidak mudah
ditelusuri dalam suatu produk dan jumlah biayanya per unit produk relatif
lebih kecil daripada bahan baku. Bahan pembantu produk sepatu seperti:
benang jahit, dan lem.
 EKMA4570/MODUL 3 3.51

2. Biaya Pernik Pabrik


Biaya pernik pabrik adalah bahan pernik (hal-hal kecil) yang dipakai
untuk keperluan di pabrik. Biaya bahan pembantu melekat pada suatu
produk, sedangkan biaya pernik pabrik tidak melekat pada suatu produk.
Misalnya produk sepatu, biasanya perniknya seperti: masker dan sarung
tangan, jarum jahit, alat tulis menulis keperluan pabrik (pensil, kertas/buku).

3. Biaya Tenaga Kerja Tidak Langsung


Biaya tenaga kerja tidak langsung adalah upah yang harus dibayar
kepada tenaga kerja tidak langsung. Tenaga kerja tidak langsung adalah
tenaga kerja manusia yang tidak langsung membuat produk, tetapi ikut
mendukung kelancaran produksi, seperti: pengawas, mandor, manajer pabrik.

4. Biaya Pemeliharaan Pabrik


Biaya pemeliharaan pabrik adalah biaya untuk keperluan pemeliharaan
alat dan bangunan pabrik, seperti: biaya suku cadang, biaya alat pembesih
(sapu, kapas, tisu), upah tenaga pembersih/monter/pemelihara, dan lain-lain.

5. Biaya Depresiasi Pabrik


Biaya depresiasi pabrik adalah biaya depresiasi (penyusutan) alat dan
bangunan pabrik yang biasanya disusut tiap periode dengan metode
depresiasi tertentu, seperti: metode garis lurus, metode saldo menurun, dan
metode depresiasi lainnya.

6. Biaya Overhead Pabrik Lainnya


Biaya overhead pabrik lainnya adalah biaya overhead pabrik selain:
biaya bahan pembantu, biaya pernik pabrik, biaya tenaga kerja tidak
langsung, biaya pemeliharaan pabrik. Biaya overhead pabrik lainnya, seperti:
biaya listrik, air, telepon keperluan pabrik, biaya pajak bumi dan bangunan
pabrik, dan biaya asuransi pabrik.

H. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ANGGARAN


BIAYA BIAYA OVERHEAD PABRIK

Faktor yang mempengaruhi anggaran biaya overhead pabrik bergantung


pada masing-masing unsur biaya overhead pabrik.
3.52 Penganggaran 

1. Biaya bahan pembantu besar kecilnya dipengaruhi anggaran produk dan


harga bahan pembantu per unit.
2. Biaya pernik pabrik besar kecilnya di samping dipengaruhi oleh
anggaran produk juga dipengaruhi oleh harga bahan pernik tersebut.
3. Biaya tenaga kerja tidak langsung besar kecilnya dipengaruhi oleh upah
yang ditentukan dan banyaknya tenaga kerja tidak langsung yang
dipakai.
4. Biaya pemeliharaan pabrik besar kecilnya dipengaruhi oleh luas pabrik
dan banyaknya alat pabrik yang digunakan, serta banyaknya tenaga kerja
yang dipakai untuk pemeliharaan pabrik, besar kecilnya upah standar
tenaga kerja pemeliharaan pabrik juga berpengaruh terhadap biaya
pemeliharaan pabrik.
5. Biaya depresiasi pabrik besar kecilnya dipengaruhi oleh banyak dan luas
bangunan, harga bangunan, dan alat yang dipakai, di samping itu juga
metode depresiasi yang digunakan juga berpengaruh.
6. Biaya overhead pabrik lainnya, seperti: biaya listrik, air, telepon, besar
kecilnya dipengaruhi oleh banyaknya pemakaian dan besarnya tarif
listrik, air, dan telepon.

I. PENYUSUNAN ANGGARAN BIAYA OVERHEAD PABRIK

Misalnya Perusahaan Kecap Asli pada tahun 2016 menyusun anggaran


biaya overhead pabrik pada kapasitas produksi normal setahun 200 botol
dengan waktu 20 jam kerja langsung. Atas dasar unit produk dan atas dasar
jam kerja langsung dapat dibuat pembebanan biaya overhead pabrik yang
dianggarkan seperti Tabel 3.22.
 EKMA4570/MODUL 3 3.53

Tabel 3.22.
Anggaran Biaya Overhead Pabrik

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Biaya Overhead Pabrik (BOP)
Atas Dasar Kapasitas Normal 200 Botol Atau 20 Jam Kerja Langsung
Tahun Berakhir 31 Desember 2016
(Dalam Rp)
BOP Variabel BOP Tetap
Unsur Biaya Total BOP BOP
Per Per Per Per
Overhead BOP Tetap Variabel
Unit Jam Unit Jam
Bahan pembantu 4.000 4.000 20 200
Pernik pabrik 1.000 1.000 5 50
Tenaga kerja tak 7.000 1.000 6.000 30 300 5 50
langsung
Pemeliharaan 1.000 200 800 4 40 1 10
pabrik
Listrik pabrik 3.000 2.000 1.000 5 50 10 100
Depresiasi pabrik 2.000 2.000 10 100
Asuransi pabrik 1.000 600 400 2 20 3 30
Lain-lain pabrik 1.000 600 400 2 20 3 30
Jumlah 20.000 6.400 13.600 68 680 32 320

Dari Tabel 3.22 terlihat yang merupakan BOP variabel penuh seperti;
biaya bahan pembantu, dan biaya pernik pabrik.
Adapun yang merupakan BOP tetap penuh hanya biaya depresiasi
pabrik. Sedangkan yang merupakan biaya semi variabel, artinya dalam biaya
tersebut terdapat biaya variabel tetapi terdapat juga biaya tetap, seperti: biaya
tenaga kerja tak langsung, biaya pemeliharaan pabrik, biaya listrik pabrik,
biaya asuransi pabrik, dan biaya lain-lain pabrik. Cara pemisahan biaya semi
variabel menjadi sebagian biaya variabel dan sebagian lagi menjadi biaya
tetap dapat dipelajari lebih lanjut pada Modul 7 dalam pokok bahasan
Metode Pemisahan Biaya Semi Variabel. Pada Tabel 3.22. terlihat jumlah
BOP variabel per unit (botol) sebesar Rp68,00, sedangkan jumlah BOP
variabel per jam sebesar Rp680,00.
3.54 Penganggaran 

Dengan demikian BOP variabel per botol kecap memerlukan waktu


Rp68,00
0,1 jam
Rp680,00

Pada Tabel 3.22. terlihat jumlah BOP tetap per unit sebesar Rp32,00 dan
jumlah BOP tetap per jam sebesar Rp320,00.

Dengan demikian BOP tetap per botol kecap memerlukan waktu


Rp32,00
0,1 jam
Rp320,00

Dari perhitungan tersebut di atas, dapat dibuat standar biaya overhead pabrik
per botol kecap sebagai berikut.

BOP variabel 0,1 jam @ Rp680,00 = Rp68,00


BOP tetap 0,1 jam @ Rp320,00 = Rp32,00

BOP per botol kecap = Rp100,00

Bila kita gabungkan standar biaya bahan baku (BBB) pada Modul 3,
Kegiatan Belajar 2 dengan standar biaya tenaga kerja langsung (BTKL) dan
standar biaya overhead pabrik (BOP) maka dapatlah disusun standar harga
pokok per botol produk jadi berupa kecap seperti Tabel 3.23.
Pada Tabel 3.23. tampak harga pokok produk per unit dalam hal ini
harga pokok kecap per botol dengan metode penentuan harga pokok penuh
(full costing) Rp470,00 dan dengan metode penentuan harga pokok variabel
(variable costing) Rp438,00. Anggaran tetap menggunakan metode
penentuan harga pokok penuh. Beda anggaran rugi-laba metode penentuan
harga pokok penuh dengan metode penentuan harga pokok variabel
dijelaskan pada Modul 7.
Dengan dibuatnya standar harga pokok produk kecap sedang per botol
maka dapat ditentukan harga jual per botol kecap sedang. Misalnya
perusahaan menetapkan kontribusi margin per botol kecap Rp262,00, berarti
harga jual per botol kecap sedang sebesar Rp262,00 + Rp438,00 = Rp700,00.
Dengan demikian kontribusi margin yang diinginkan oleh perusahaan sebesar
262 : 700 = 37%.
 EKMA4570/MODUL 3 3.55

Tabel 3.23.
Standar Harga Pokok Produk

Perusahaan Kecap Asli


Standar Harga Pokok Produk Kecap Sedang Per Botol
Tahun Berakhir 31 Desember 2016
Unsur Harga Metode Harga Metode Harga
Pokok Produk Pokok Penuh Pokok Variabel
BBB kedelai 2 ons @ Rp100,00 Rp200,00 Rp200,00
gula merah 2 ons @ Rp60,00 Rp120,00 + Rp120,00 +
Rp320,00 Rp320,00
BTKL 0,1 jam @ Rp500,00 Rp 50,00 Rp50,00
BOP variabel 0,1 jam @ Rp680,00 Rp 68.00 Rp68,00
BOP tetap 0,1 jam @ Rp320,00 Rp 32,00 -
Harga pokok per botol kecap Rp470,00 Rp438,00

Bila harga jual per botol Rp700,00, berarti kenaikan (mark-up) 59,82%
dari harga pokok variabel produk per botol kecap.

Harga pokok variabel produk per botol kecap = Rp438,00


Kenaikan 59,82% Rp438,00 = Rp262,00

Harga jual per botol kecap = Rp700,00

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan cara menentukan standar jam kerja langsung!


2) Jelaskan dasar menentukan standar tarif upah tenaga kerja langsung!
3) Apa yang dimaksud dengan biaya tenaga kerja langsung?
4) Mengapa biaya tenaga kerja langsung termasuk biaya produk langsung?
5) Berikan contoh tenaga kerja langsung!
3.56 Penganggaran 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Cara menentukan standar jam kerja langsung ada lima cara:


a) menghitung rata-rata jam kerja yang dikonsumsi dalam suatu
pekerjaan dari kartu harga pokok periode yang lalu;
b) mencoba jalan operasi produksi di bawah keadaan normal yang
diharapkan;
c) mengadakan penyilidikan gerak dan waktu;
d) mengadakan taksiran yang wajar;
e) memperhitungkan kelonggaran waktu untuk istirahat, penundaan
kerja yang tak bisa dihindari, dan faktor kelelahan.
2) Dasar menentukan standar tarif upah tenaga kerja langsung adalah:
a) perjanjian dengan organisasi karyawan;
b) data upah masa lalu yang dihitung secara rata-rata;
c) perhitungan tarif upah dalam operasi normal.
3) Biaya tenaga kerja langsung adalah upah yang harus dibayar kepada
tenaga kerja langsung.
4) Biaya tenaga kerja langsung termasuk biaya produk langsung, karena
biaya tenaga kerja langsung merupakan biaya yang langsung terdapat
dalam produk bersangkutan.
5) Contoh tenaga kerja langsung, misalnya untuk produk lemari, tenaga
kerja langsung seperti tukang cat, tukang gergaji (tukang potong).
6) Tiga unsur biaya overhead pabrik:
a) biaya bahan pembantu;
b) biaya pernik pabrik;
c) biaya tenaga kerja tidak langsung.

R A NG KU M AN

Tenaga kerja langsung adalah tenaga manusia yang langsung


bekerja mengolah produk. Biaya tenaga kerja langsung adalah upah yang
harus dibayar untuk tenaga kerja langsung. Upah untuk tenaga kerja
langsung biasanya menggunakan sistem upah per unit produk yang
dihasilkan atau sistem upah per jam kerja langsung. Untuk memperoleh
biaya tenaga langsung yang dianggarkan adalah jam kerja langsung
terpakai dikali standar upah tenaga kerja langsung per jam. Jam kerja
 EKMA4570/MODUL 3 3.57

langsung terpakai adalah produksi dianggarkan dikali standar jam tenaga


kerja langsung.
Dengan adanya anggaran tenaga kerja langsung dapat disiapkan kas
untuk pembayarannya, sehingga dapat memperlancar produksi.
Anggaran tenaga kerja langsung besar kecilnya dipengaruhi oleh
produk dianggarkan, standar jam kerja langsung, dan standar tarif upah
tenaga kerja langsung.
Biaya overhead pabrik (BOP) adalah biaya yang terjadi di pabrik,
selain biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung. Bila ingin
menyusun anggaran rugi-laba metode penentuan harga pokok variabel
(variable costing) maka biaya overhead pabrik dipisahkan menjadi BOP
variabel dan BOP tetap, tetapi bila ingin menyusun anggaran rugi-laba
metode penentuan harga pokok penuh BOP tidak perlu dipisahkan
menjadi dua, terkecuali untuk kepentingan pembedaan anggaran rugi-
laba antara metode penentuan harga pokok variabel dengan metode
penentuan harga pokok penuh.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Dalam suatu produk sepatu terdapat tenaga kerja langsung. Tenaga kerja
tidak langsung adalah ….
A. tukang jahit
B. tukang sorter
C. tukang potong
D. tukang sol

2) Tenaga kerja langsung adalah ….


A. tukang sol
B. tukang seleksi
C. tukang sorter
D. mandor

3) Bukan biaya overhead pabrik adalah ….


A. biaya tenaga kerja tidak langsung
B. biaya bahan pembantu
C. biaya angkut bahan baku
D. biaya depresiasi pabrik
3.58 Penganggaran 

4) Upah untuk tenaga kerja pembersih pabrik termasuk .…


A. biaya tenaga kerja tidak langsung
B. biaya tenaga kerja langsung
C. biaya pemeliharaan pabrik
D. biaya overhead pabrik lainnya

5) Biaya overhead pabrik variabel adalah ….


A. biaya bahan pembantu
B. biaya depresiasi pabrik
C. biaya tenaga kerja tidak langsung
D. biaya pajak bumi dan bangunan pabrik

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4570/MODUL 3 3.59

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) D. 200 unit
2) D. 800 unit
3) B. 830 unit
4) C. 2.020 unit
5) B. 1.140 unit
6) B. 1.140 unit

Tes formatif 2
1) A. Rp220.000
2) B. Rp222.000
3) C. Rp224.000
4) B. Rp236.000
5) B. Rp236.000
6) D. Rp239.000
7) B. Rp221.000
8) A. Rp220.000
9) D. Rp224.000

Tes formatif 3
1) B. Tukang sorter.
2) A. Tukang sol.
3) C. Biaya angkut bahan baku.
4) C. Biaya pemeliharaan pabrik.
5) A. Biaya bahan pembantu.
3.60 Penganggaran 

Glosarium

Produk : hasil produksi.


Produksi : proses membuat produk.
Anggaran biaya : anggaran tentang produk, biaya produksi
produksi dibebankan, dan biaya produksi
diperhitungkan selama periode tertentu dari
suatu perusahaan
Biaya produksi atau : biaya pabrik ditambah harga pokok sediaan
harga pokok produksi produk dalam proses awal.
Biaya pabrik : biaya yang terjadi di pabrik periode saat ini
meliputi biaya bahan baku (BBB), biaya
tenaga kerja langsung (BTKL), dan biaya
overhead pabrik (BOP).
Bahan baku : bahan utama dari suatu produk, mudah
ditelusuri dalam suatu produk, harganya relatif
lebih tinggi dari bahan lain (bahan pembantu).
Biaya bahan baku : bahan baku yang dipakai untuk membuat
produk dalam satuan uang.
Bahan pembantu : bahan pendukung dari suatu produk, tidak
mudah ditelusuri dalam suatu produk,
harganya relatif lebih rendah daripada bahan
baku.
Biaya bahan pembantu : bahan pembantu yang dipakai untuk membuat
produk dalam satuan uang.
Biaya produk atau : semua biaya yang berkaitan dengan produk
harga pokok produk yang diperoleh.
Anggaran produk : anggaran untuk membuat produk jadi dan
produk dalam proses dari suatu perusahaan
pada periode tertentu.
Produk jadi : produk yang siap untuk dijual.
Produk dalam proses : produk yang masih dalam penyelesaian.
Tenaga kerja langsung : tenaga kerja manusia yang langsung
mengerjakan produk.
Biaya tenaga kerja : upah yang harus dibayar untuk tenaga kerja
langsung langsung.
 EKMA4570/MODUL 3 3.61

Tenaga kerja tidak : tenaga kerja manusia yang tidak ikut


langsung mengerjakan produk, tetapi berpartisipasi
dalam penyelesaian produk.
Biaya tenaga kerja : upah yang harus dibayarkan untuk tenaga kerja
tidak langsung tidak langsung.
Biaya pernik (supplies) : bahan (produk) yang nilainya kecil (hal kecil)
pabrik dipakai untuk keperluan produksi, tetapi
produknya tidak melekat pada produk yang
dibuat.
Biaya overhead pabrik : biaya pabrik selain biaya bahan baku dan biaya
tenaga kerja langsung.
Biaya utama : biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja
langsung.
Biaya produk langsung : biaya utama (biaya primer).
Biaya konversi : biaya tenaga kerja langsung dan biaya
overhead pabrik.
Kuantitas standar bahan : taksiran sejumlah unit bahan baku yang
baku diperlukan untuk memproduksi satu unit
produk tertentu.
Harga standar bahan : taksiran harga per unit bahan baku.
baku
3.62 Penganggaran 

Daftar Pustaka

Nafarin, M. (2004). Akunting, Pendekatan Siklus dan Pajak untuk


Perusahaan Industri dan Dagang, Jakarta: Ghalia Indonesia.

Nafarin, M. 2004. Penganggaran Perusahaan. Edisi Revisi. Jakarta: Salemba


Empat.

Welsch, Glenn A., Ronald W. Hilton, Paul N. Gordon. (1996). Anggaran,


Perencanaan dan Pengendalian Laba. Terjemahan Purwatiningsih dan
Maudy Warouw. Jakarta: Salemba Empat.
Modul 4

Penyusunan Anggaran Operasional III


Drs. M. Nafarin, M.M.

PE N DA H UL U AN

P ada Modul 4 ini membahas Penyusunan Anggaran Operasional III yang


merupakan lanjutan dari Modul 3. Modul 4 terdiri atas dua Kegiatan
Belajar, yaitu Kegiatan Belajar 1 tentang Penyusunan Anggaran Beban
Penjualan, dan Kegiatan Belajar 2 tentang Penyusunan Anggaran Beban
Administrasi dan Anggaran Rugi-Laba.
Pada modul ini dibahas tentang penyusunan anggaran beban usaha atau
beban operasional (operating expenses), terdiri atas beban penjualan, dan
beban administrasi dan umum. Beban usaha adalah beban kegiatan pokok
perusahaan, selain harga pokok barang terjual.
Penyusunan anggaran beban penjualan merupakan tanggung jawab
manajer penjualan, karena beban penjualan merupakan beban yang terjadi
pada bagian penjualan, seperti: beban promosi penjualan, beban komisi
penjualan, beban administrasi penjualan, beban penyusutan (depresiasi)
penjualan, dan lain-lain.
Penyusunan anggaran beban administrasi dan umum merupakan
tanggung jawab manajer umum, karena beban administrasi dan umum
merupakan beban yang terjadi pada bagian umum, meliputi bagian tata usaha,
bagian personalia, bagian rumah tangga, bagian kesekretariatan, dan lain-lain.
Beban administrasi dan umum, seperti: beban gaji komisaris dan direktur,
beban gaji pegawai kantor, beban telepon kantor, beban listrik kantor, beban
depresiasi kantor, dan lain-lain.
Secara khusus setelah mempelajari modul ini dengan baik, Anda
mampu:
1. menjelaskan pengertian anggaran beban penjualan;
2. menjelaskan kegunaan anggaran beban penjualan;
3. menjelaskan faktor yang mempengaruhi anggaran beban;
4. menyusun anggaran beban penjualan;
5. menjelaskan pengertian anggaran beban administrasi;
4.2 Penganggaran 

6. menjelaskan kegunaan anggaran beban administrasi;


7. menjelaskan faktor yang mempengaruhi anggaran beban administrasi;
8. menyusun anggaran beban administrasi dan umum;
9. menyusun anggaran rugi-laba.
 EKMA4570/MODUL 4 4.3

Kegiatan Belajar 1

Penyusunan Anggaran Beban Penjualan

P ada Kegiatan Belajar 1 tentang penyusunan anggaran beban penjualan


dijelaskan mengenai: pengertian anggaran beban penjualan, kegunaan
anggaran beban penjualan, faktor yang mempengaruhi penyusunan anggaran
beban penjualan, dan cara menyusun anggaran beban penjualan.

A. PENGERTIAN ANGGARAN BEBAN PENJUALAN

Beban penjualan (selling expenses) adalah beban yang terjadi untuk


kepentingan penjualan produk utama.
Beban penjualan beda dengan beban pemasaran, karena penjualan
(selling) beda artinya dengan pemasaran (marketing).
Pemasaran adalah proses kegiatan perusahaan memperoleh barang
(product), menentukan harga (price), mempromosikan (promotion), dan
mendistribusikan barang (jasa) yang dapat memuaskan konsumen (place).
Berdasarkan definisi pemasaran dan penjualan tersebut berarti
pemasaran meliputi pengertian penjualan, karena pemasaran meliputi 4 P
(bauran pemasaran), yaitu product, price, promotion, dan place, sedangkan
penjualan hanya meliputi 3 P (bauran penjualan), yaitu price, promotion, dan
place.
Penjualan hanya melakukan proses kegiatan menjual, sedangkan barang
(product) sudah tersedia untuk dijual. Adapun pemasaran tidak hanya
melakukan proses kegiatan menjual barang (jasa), tetapi juga meliputi proses
kegiatan memperoleh barang (product) yang diinginkan konsumen.
Biaya pemasaran meliputi harga pokok barang terjual, sedangkan biaya
penjualan tidak meliputi harga pokok barang terjual. Biaya pemasaran
meliputi harga pokok barang terjual, karena harga pokok barang terjual
termasuk unsur bauran pemasaran (marketing mix) yang pertama, yaitu
produk.

1. Produk
Produk merupakan hasil produksi yang meliputi barang dan jasa,
termasuk desain, bungkus, warna, harga, merk, kualitas, gengsi, nama baik,
dan layanan yang memuaskan konsumen.
4.4 Penganggaran 

Product mix (bauran produk) adalah kombinasi produk yang dijual dan
di dalamnya terdapat jalur produk atau lini produk (product line), dan bagian
produk (product item), bauran produk tersebut dapat dijelaskan dengan
Gambar 4.1.

PRODUK MERK “HARAT”


BAURAN PRODUK
(Sepeda motor, mobil)

Jalur Produk
(sepeda motor bebek)

Bagian Produk
(Sepeda motor bebek 4 langkah)

Gambar 4.1.
Bauran Produk

Pada Gambar 4.1 tampak merk Harat memproduksi dua macam produk
berupa sepeda motor dan mobil. Sepeda motor dan mobil merk Harat ini
contoh dari bauran produk Sepeda motor yang diproduksi ada beberapa
macam, antara lain sepeda motor bebek. Sepeda motor bebek merupakan
contoh dari lini produk. Sepeda motor bebek yang diproduksi ada beberapa
macam antara lain sepeda motor bebek 4 langkah.
Membuat produk bukan fungsi pemasaran; tetapi fungsi produksi.
Manajer pemasaran dalam hal ini bekerja sama dengan manajer produksi
untuk menghasilkan produk yang diinginkan konsumen. Riset pemasaran
dilakukan oleh manajer pemasaran untuk menentukan produk yang akan di
produksi, yaitu produk yang diinginkan konsumen. Produk yang diinginkan
konsumen diperoleh dari riset pemasaran sehingga dapat ditentukan kualitas,
gengsi, desain, warna, layanan, dan sebagainya yang dapat memuaskan
konsumen. Setelah produk yang diinginkan konsumen ditentukan dalam
fungsi pemasaran, kemudian diproduksi dalam fungsi produksi.

2. Harga
Harga dalam hal ini meliputi harga pokok dan harga jual. Harga pokok
adalah harga untuk memperoleh produk. Harga pokok meliputi harga beli dan
 EKMA4570/MODUL 4 4.5

sejumlah pengorbanan yang lainnya untuk memperoleh produk, seperti:


ongkos angkut, ongkos pasang, ongkos dokumen, dan lain-lain. Harga jual
adalah selisih lebih dari harga pokok yang konsumen tersedia memenuhinya.
Ada lima macam sasaran penetapan harga jual, yaitu:
a. sasaran penguasaan pasar dengan cara menetapkan harga jual yang
rendah;
b. sasaran pembubungan pasar dengan cara menetapkan harga jual produk
yang setinggi-tingginya karena bagi pembeli produk tersebut bernilai
tinggi;
c. sasaran mendapatkan pengembalian modal dengan cepat;
d. sasaran mendapatkan rentabilitas ekonomis (tingkat imbalan) yang
tinggi;
e. sasaran mempromosikan lini produk seluruhnya.

Setelah menetapkan sasaran penetapan harga jual, kemudian memilih


dasar penetapan harga jual, yaitu:
a. atas dasar biaya;
b. atas dasar permintaan;
c. atas dasar persaingan.

a. Alas dasar biaya


Penetapan harga jual atas dasar biaya terdiri atas: penetapan harga jual
atas dasar biaya per unit ditambah kenaikan, penetapan harga jual atas dasar
jumlah biaya ditambah, dan penetapan harga jual sasaran (target).
Penetapan harga jual atas dasar biaya per unit ditambah kenaikan (mark
up pricing).
Misalkan harga pokok produk per unit Rp438,00
Kenaikan 59,82% Rp262,00
+
Harga jual Rp700,00

Penetapan harga jual atas dasar jumlah biaya ditambah (cost plus
pricing). Misalkan untuk memperoleh produk 300.000 unit diperlukan biaya
keseluruhannya berjumlah Rp112.000.000,00 dan manajemen menginginkan
laba Rp2.399.000,00. Harga jual ditetapkan sebagai berikut.
Jumlah biaya Rp112.000.000,00
Laba yang diinginkan Rp 2.399.000,00
Jumlah dapatan jualan Rp114.399.000,00
4.6 Penganggaran 

Rp114.399.000, 00
Harga jual per unit = Rp381,33
300.000 unit

Penetapan harga jual target (sasaran).


Misalkan harga pokok produk Rp350,00 per unit, modal usaha yang
diperlukan sebagai investasi Rp12.000.000,00, setahun dihasilkan produk
300.000 unit, manajemen menginginkan imbalan dari investasi (IDI) 20%,
biaya berjumlah Rp75.000.000,00 setahun.
DI  Investasi + Jumlah biaya usaha
Persentase kenaikan =
Volume produk  Harga pokok per unit
20% Rp12.000.000, 00  Rp7.000.000, 00

300.000 unit  Rp350, 00
Rp9.400.000, 00
  8,95%
Rp105.000.000, 00
Harga pokok produk per unit Rp350,00
Kenaikan 8,95% Rp 31,33
+
Harga jual per unit Rp381,33

Bukti bahwa target (sasaran) imbalan dari investasi 20% tercapai dengan
harga jual per unit Rp381,33 dihitung sebagai berikut.
Jualan 300.000 unit Rp381,33 = Rp114.399.000,00
Harga pokok barang terjual 300.000 unit Rp350,00 = Rp105.000.000,00
Laba kotor . = Rp 9.399.000,00
Biaya usaha- = Rp 7.000.000,00
Laba bersih = Rp 2.399.000,00

Laba bersih
Imbalan dari investasi 
Investasi
Rp2.399.000, 00
  20%
Rp12.000.000, 00

Dengan demikian harga jual target per unit Rp381,33 sesuai dengan
target imbalan dari investasi yang dikehendaki 20%.
 EKMA4570/MODUL 4 4.7

b. Alas dasar permintaan


Penetapan harga jual atas dasar permintaan, yaitu harga jual ditetapkan
tinggi rendahnya ditentukan oleh permintaan, walaupun harga pokok produk
sama, kualitas dan ukuran sama. Misalnya harga makanan di gedung
pertunjukan, harga makanan dekat panggung Rp150.000,00 per meja,
sedangkan harga makanan yang jauh dengan panggung Rp100.000,00 per
meja.

c. Alas dasar persaingan


Perusahaan yang menetapkan harga jual atas dasar persaingan dapat
menetapkan harga jual sedikit lebih tinggi atau sedikit lebih rendah atau sama
dengan harga jual pesaing. Perusahaan tidak menghubungkan antara harga
jual per unit dengan harga pokok produk per-unit.
Harga pokok produk per unit mungkin berubah, tetapi perusahaan
mempertahankan harga jualnya, karena pesaing tidak merubah harga jual
mereka. Sebaliknya perusahaan akan mengubah harga jualnya, bila pesaing
mengubah harga jual mereka.
Setelah perusahaan menetapkan harga jual, selanjutnya perusahaan
mengadakan kebijakan potongan harga yaitu: potongan kuantitas, potongan
dagang, potongan musiman, potongan tunai, potongan promosi, potongan
komisi, potongan barang.
Potongan kuantitas adalah potongan harga karena membeli dalam
kuantitas yang banyak.
Potongan dagang adalah potongan harga, karena pembeli ikut
memasarkan barang (produk).
Potongan musiman adalah potongan harga, karena pembeli membeli
pada musim tertentu.
Potongan tunai adalah potongan harga, karena pembeli membayar lebih
cepat dari waktu kredit yang dijanjikan.
Potongan promosi adalah potongan harga yang diberikan kepada
pembeli yang ikut berpromosi potongan harga seperti tersebut di atas pada
anggaran rugi-laba tidak termasuk biaya penjualan, tetapi akan mengurangi
dapatan jualan kotor (gross sales revenues) untuk memperoleh dapatan jualan
bersih (net sales revenues).
Selain potongan harga, perusahaan dapat juga menempuh kebijakan
komisi penjualan dan turun harga.
4.8 Penganggaran 

Komisi penjualan adalah uang balas jasa yang diberikan perusahaan


dalam persentase tertentu dari volume produk yang mereka jual. Misalnya
komisi penjualan 10% dari volume produk yang dijual. Bila volume produk
yang dijual 100 unit dengan harga jual per unit Rp1.000,00 maka komisi
penjualan 10% (100 unit Rp1.000,00) = Rp10.000,00.
Turun harga adalah harga jual yang diturunkan kepada pembeli yang
bersedia membeli dalam kondisi di bawah normal.
Komisi penjualan termasuk beban penjualan yang bersifat variabel
(biaya variabel). Beban turun harga juga termasuk beban penjualan bila
dibuat cadangan turun harga dengan cara menaksir beban turun harga seperti
halnya beban penghapusan piutang sebagai beban yang diduga akan terjadi.
Mengenai potongan harga, turun harga, komisi penjualan disajikan
dalam penyusunan anggaran rugi-laba Tabel 4.4.

3. Promosi
Promosi merupakan kegiatan komunikasi pemasaran untuk mengarahkan
calon pembeli melakukan pertukaran. Bauran promosi (promotional mix)
adalah terdiri dari periklanan, penjualan perseorangan (pribadi), promosi
penjualan, hubungan masyarakat dan publisitas.
Periklanan adalah proses kegiatan membujuk, menciptakan kesan,
memuaskan produk untuk memuaskan keinginan pembeli dan penjual.
Penjualan perseorangan adalah proses kegiatan perseorangan yang secara
langsung berkomunikasi untuk menciptakan, memperbaiki, mempertahankan
hubungan pertukaran yang saling menguntungkan dengan pihak lain.
Promosi penjualan adalah proses kegiatan untuk mendorong moral
karyawan perusahaan, mendorong konsumen agar berminat membeli, dan
mendorong perantara membeli dalam jumlah besar dan untuk memperoleh
dukungan yang lebih luas dengan menggunakan alat seperti: peragaan,
pameran, demontrasi, pemberian sampel gratis, pemberian kupon hadiah, dan
sebagainya.
Hubungan masyarakat bertujuan untuk mendapatkan pengertian dan
pengakuan masyarakat luas terhadap perusahaan.
Publisitas merupakan kegiatan informasi yang disebarluaskan kepada
masyarakat melalui media baik media cetak, maupun media elektronik.
Beban yang timbul sebagai akibat kegiatan promosi disebut beban
promosi. Beban promosi merupakan salah satu unsur dari beban penjualan.
 EKMA4570/MODUL 4 4.9

4. Distribusi
Distribusi adalah proses kegiatan yang menyangkut penyaluran produk
dari produsen sampai kepada konsumen (pemakai industri).
Saluran distribusi produk konsumsi dan industri dapat dijelaskan dengan
Gambar 4.2.

Gambar 4.2.
Saluran Distribusi Produk Konsumsi dan Industri

= Produsen adalah penghasil produk.

= Agen adalah perwakilan produsen.

= Pedagang besar adalah pedagang yang menjual barang yang


dibelinya kepada pengecer.

= Distributor industri adalah pedagang yang menjual barang yang


dibelinya kepada pemakai industri.
4.10 Penganggaran 

= Pengecer adalah pedagang yang menjual barang yang dibelinya


kepada konsumen.

= Konsumen adalah pembeli dan pemakai akhir.

= Pemakai industri adalah pembeli akhir untuk berproduksi.

Pada Gambar 4.2 tampak saluran distribusi produk terdiri atas saluran
distribusi produk pasar konsumen dan saluran distribusi produk pasar
industri. Saluran distribusi produk pasar konsumen terdiri atas lima pilihan
saluran distribusi, yaitu:
a. dari produsen ke konsumen;
b. dari produsen ke agen, dari agen ke pengecer, dari pengecer ke
konsumen;
c. dari produsen ke pedagang besar, dari pedagang besar ke pengecer, dari
pengecer ke konsumen;
d. dari produsen ke agen, dari agen ke pedagang besar, dari pedagang besar
ke pengecer, dari pengecer ke konsumen;
e. dari produsen ke pengecer, dari pengecer ke konsumen.

Bila diperhatikan saluran distribusi produk pasar konsumen, saluran


yang terpendek adalah saluran (a) dari produsen ke konsumen, dan saluran
yang terpanjang adalah saluran (d) dari produsen ke agen, dari agen ke
pedagang besar, dari pedagang besar ke pengecer, dari pengecer ke
konsumen.
Saluran distribusi produk pasar industri terdiri atas empat pilihan saluran
distribusi, yaitu:
a. dari produsen ke pemakai industri;
b. dari produsen ke distributor industri, dari distributor industri ke pemakai
industri;
c. dari produsen ke agen, dari agen ke distributor industri, dari distributor
industri ke pemakai industri;
d. dari produsen ke agen, dari agen ke pemakai industri.

Bila diperhatikan saluran distribusi produk pasar industri yang terpendek


adalah saluran (a) dari produsen ke pemakai industri, dan saluran terpanjang
saluran (c) dari produsen ke agen, dari agen ke distributor industri, dari
 EKMA4570/MODUL 4 4.11

distributor industri ke pemakai industri. Pengecer jarang, bahkan tidak


digunakan dalam saluran distribusi produk pasar industri.
Saluran distribusi yang menggunakan agen mengakibatkan produsen
terikat dengan agen dalam waktu yang relatif lama.
Dalam pemilihan saluran, antara lain ada empat faktor yang perlu
dipertimbangkan, yaitu pasar, produk, perusahaan, perantara.
Pertimbangan pasar harus diperhatikan, karena saluran distribusi
dipengaruhi pola pembelian konsumen. Jika pasarnya berupa pasar konsumen
dan pasar industri, perusahaan akan menggunakan lebih dari satu saluran.
Jika jumlah konsumen relatif kecil dalam pasarnya maka perusahaan dapat
menjual langsung kepada konsumen. Untuk daerah konsentrasi yang
mempunyai tingkat kepadatan pemakai industri (konsumen) yang tinggi,
perusahaan dapat menggunakan distributor industri (pedagang besar). Jika
volume yang dibeli pemakai industri tidak begitu besar maka perusahaan
dapat menggunakan distributor industri.
Pertimbangan produk yang perlu diperhatikan antara lain: nilai unit,
ukuran barang, kekuatan barang, sifat teknis, sifat barang, dan jalur produk.
Jika nilai per unit dari barang yang dijual relatif rendah maka produsen
cenderung menggunakan saluran distribusi yang panjang. Sebaliknya jika
nilai barang per unit tinggi maka produsen cenderung saluran distribusi yang
pendek atau langsung. Ukuran barang yang besar (berat) maka dipilih saluran
distribusi yang pendek, kecuali agen (perantara) mau menanggung ongkos
angkut. Untuk barang yang mudah rusak dipilih saluran distribusi yang
pendek, kecuali perantara (agen) menyediakan tempat penyimpanan yang
membuat barang tahan lama. Sifat teknis barang, seperti instalasi biasanya
menggunakan saluran distribusi yang pendek. Barang standar biasanya
menggunakan saluran distribusi yang panjang, sedangkan barang pesanan
saluran distribusinya pendek. Jalur produk yang hanya mempunyai satu
macam produk (barang) biasanya menggunakan saluran distribusi yang
panjang dibandingkan yang mempunyai banyak macam produk.
Pertimbangan perusahaan yang perlu diperhatikan, antara lain: sumber
dana, pengalaman manajemen, pengawasan saluran, dan pelayanan.
Perusahaan yang mempunyai dana kuat biasanya memilih saluran distribusi
yang pendek, sebaliknya perusahaan yang mempunyai dana lemah cenderung
menggunakan saluran distribusi yang panjang. Pengalaman manajemen yang
kurang dalam memasarkan barang baru atau memasuki daerah pasar yang
baru cenderung memilih saluran yang panjang untuk memanfaatkan perantara
4.12 Penganggaran 

yang berpengalaman. Saluran distribusi yang pendek lebih mudah


pengawasannya dibandingkan saluran distribusi yang panjang. Pelayanan
yang diberikan produsen, seperti: menyediakan etalase, mencarikan
pelanggan untuk perantara maka memudahkan saluran distribusi yang
panjang, karena banyak perantara (agen) yang bersedia jadi penyalur.
Pertimbangan perantara yang perlu diperhatikan, antara lain: pelayanan
yang diberikan perantara, kegunaan perantara, sikap perantara terhadap
kebijakan produsen, volume barang yang dijual, dan beban distribusi. Jika
pelayanan yang diberikan perantara lebih baik maka produsen memilih
saluran distribusi yang panjang. Jika perantara berguna bagi produsen dalam
persaingan barang yang dijual maka produsen memilih saluran distribusi
yang panjang untuk memanfaatkan perantara. Jika sikap perantara bersedia
menerima risiko turun harga maka produsen memilihnya sebagai penyalur
dengan cara membuat saluran distribusi yang panjang. Produsen cenderung
memilih saluran distribusi yang panjang dengan menggunakan perantara
yang mampu menjual dalam volume yang besar untuk jangka waktu yang
panjang. Jika beban distribusi lebih ringan dengan menggunakan perantara
maka saluran distribusi dengan menggunakan perantara yang dipilih.
Setelah saluran distribusi ditetapkan, kemudian yang perlu dilakukan
produsen adalah distribusi fisik. Distribusi dipakai untuk menggambarkan
luasnya kegiatan pemindahan barang (produk) ke tempat tertentu pada saat
tertentu. Kegiatan distribusi fisik dapat dibagi dalam lima macam, yaitu:
a. penentuan lokasi sediaan dan sistem penyimpanannya;
b. sistem penanganan;
c. sistem pengawasan sediaan;
d. prosedur memproses pesanan;
e. pemilihan cara pengangkutan.

Penentuan lokasi sediaan dan sistem penyimpanannya dapat dilakukan


dengan cara memusat dan cara menyebar di daerah pasarnya. Cara memusat
memudahkan pengawasan sediaan tetapi beban pengangkutan besar. Cara
menyebar menyulitkan pengawasan sediaan, tetapi beban pengangkutan
kecil.
Sistem penanganan barang dapat dilakukan dengan sistem paletasi dan
sistem pengemasan. Dengan sistem paletasi barang dipindah secara cepat
dengan menggunakan alat yang disebut palet. Sistem paletasi biasanya untuk
barang dalam jumlah besar.
 EKMA4570/MODUL 4 4.13

Sistem pengemasan, yaitu barang ditempatkan dalam peti kemas, barang


sekaligus dipindahkan beserta peti kemas.
Sistem pengawasan sediaan bertujuan untuk melayani pembeli dalam
jumlah yang cukup tetapi sediaan tidak berlebihan, misalnya dengan cara
menghitung kuantitas pesanan ekonomis (KPE) dan saat pemesanan kembali
seperti yang terdapat pada modul prosedur memproses pesanan dengan cara
yang teratur, dan menyampaikannya kepada pembeli dengan baik, cepat dan
tepat.
Memilih cara pengangkutan barang: melalui darat, laut, udara,
menggunakan perusahaan jasa pengangkutan, atau menggunakan sarana
angkutan sendiri.
Telah diuraikan mengenai distribusi secara garis besar, tetapi pada
intinya seluruh beban yang berkaitan dengan distribusi merupakan beban
penjualan.

B. KEGUNAAN ANGGARAN BEBAN PENJUALAN

Untuk menjelaskan kegunaan anggaran beban penjualan terlebih dahulu


dijelaskan beban yang termasuk dalam beban penjualan. Seperti telah
dikemukakan terdahulu bahwa beban penjualan adalah beban yang terjadi
untuk kepentingan penjualan produk utama. Beban penjualan meliputi: beban
komisi penjualan beban turun harga, beban distribusi barang beban promosi,
seperti yang baru diuraikan. Selain itu juga yang termasuk beban penjualan
adalah beban penghapusan piutang, beban depresiasi, beban sewa bangunan
dan alat penjualan, beban gaji pegawai penjualan, dan beban penjualan
lainnya.
Pada umumnya anggaran beban penjualan berguna untuk meningkatkan
omzet barang yang dijual, memperkecil risiko barang yang terjual, dan
memperkecil risiko barang yang belum terjual.

1. Beban Perlengkapan Piutang Usaha


Mengenai pengertian piutang dijelaskan pada Modul 5. Metode
pencatatan piutang usaha ada dua, yaitu metode langsung dan metode
cadangan. Beban penghapusan piutang yang termasuk beban penjualan
adalah beban penghapusan piutang usaha yang menggunakan pencatatan
piutang dengan metode cadangan atau metode taksiran, sedangkan
penghapusan piutang usaha yang menggunakan pencatatan metode langsung
4.14 Penganggaran 

atau metode aktual namanya bukan beban penghapusan piutang, tetapi


kerugian penghapusan piutang. Kerugian penghapusan piutang termasuk pos
luar biasa.

BERHENTI DAN BERPIKIR. Mengapa beban penghapusan piutang usaha


termasuk beban penjualan, sedangkan kerugian penghapusan piutang
usaha termasuk pos luar biasa?

Jawaban
Beban penghapusan piutang usaha merupakan taksiran (menggunakan
metode taksiran), sedangkan kerugian penghapusan piutang usaha
merupakan aktual (menggunakan metode aktual). Beban penghapusan
piutang usaha terjadinya sudah diduga karena sudah ditaksir terjadi
makanya disebut beban. Beban penghapusan piutang usaha termasuk
beban penjualan, karena beban penghapusan piutang usaha terjadi
sebagai akibat penjualan produk utama secara kredit. Kerugian
penghapusan piutang usaha terjadinya tidak terduga, tidak diinginkan,
insidental, luar biasa, oleh karena itu disebut kerugian, bukan disebut
beban, dan termasuk pos luar biasa.

Misalkan piutang usaha sebesar Rp100.000,00 di taksir tidak tertagih


Rp10.000,00 dalam neraca di sisi aktiva disajikan dengan metode taksiran
dan metode aktual sebagai berikut.

Metode taksiran (cadangan)


Piutang usaha Rp100.000,00
Cadangan penghapusan piutang usaha Rp 10.000,00
Rp 90.000,00
Metode aktual (langsung)
Piutang usaha Rp100.000,00

Bila menggunakan metode taksiran (metode cadangan) maka dalam


anggaran rugi-laba terdapat beban penghapusan piutang usaha sebesar
Rp10.000,00, tetapi bila menggunakan metode aktual (metode langsung)
tidak terdapat beban penghapusan piutang usaha maupun kerugian
penghapusan piutang usaha.
 EKMA4570/MODUL 4 4.15

Selanjutnya, misalkan terjadi piutang usaha yang senyatanya (aktual)


tidak tertagih Rp10.000,00 karena debitor tersebut bangkrut, sebagai akibat
kejadian ini dalam neraca di sisi aktiva dengan menggunakan metode taksiran
dan metode aktual sebagai berikut.
Metode taksiran (cadangan)
Piutang usaha Rp90.000,00

Metode aktual (langsung)


Piutang usaha Rp90.000,00

Jadi, posisi piutang usaha dalam neraca sebesar Rp90.000,00 sama


posisinya antara metode taksiran dengan metode aktual. Tetapi dalam
anggaran rugi-laba yang menggunakan metode taksiran tidak, terdapat beban
penghapusan piutang usaha, sedangkan dalam anggaran rugi-laba yang
menggunakan metode aktual terdapat kerugian penghapusan piutang usaha
sebesar Rp10.000,00.
Kegunaan anggaran beban penghapusan piutang usaha terutama untuk
memperkecil risiko kerugian piutang, karena dengan anggaran beban
penghapusan piutang usaha berarti dari awal piutang usaha yang diberikan
sudah ditaksir terjadi kerugian piutang sehingga bila ternyata piutang usaha
macet (tidak tertagih) sebesar beban penghapusan piutang, hal tersebut
tidaklah dianggap sebagai hal yang tidak terduga, jadi anggaran beban
penghapusan piutang dimaksudkan untuk memperkecil resiko barang yang
dijual secara kredit.

2. Beban Turun Harga


Seperti halnya metode pencatatan piutang usaha, bahwa beban
penghapusan piutang usaha terjadi karena taksiran, bila piutang usaha tak
tertagih terjadi senyatanya (aktual) maka disebut kerugian piutang usaha.
Begitu juga dengan beban turun harga, terjadinya karena taksiran sediaan
turun harga yang mungkin disebabkan keadaan barang di bawah normal,
tetapi bila sediaan barang turun harga terjadi senyatanya (aktual) dan tidak
terduga (tidak tertaksir) maka disebut kerugian turun harga yang termasuk
pos luar biasa.
Misalkan sediaan produk jadi sebesar Rp100.000,00 ditaksir turun harga
Rp10.000,00, di sisi neraca di sisi aktiva disajikan sebagai berikut.
4.16 Penganggaran 

Metode taksiran (cadangan)


Sediaan produk jadi Rp100.000,00
Cadangan turun harga Rp 10.000,00
Rp 90.000,00
Metode aktual (langsung)
Sediaan produk jadi Rp100.000,00

Dalam anggaran rugi-laba dengan cara taksiran terdapat beban turun


harga sebesar Rp10.000,00 yang termasuk beban penjualan, sedangkan
dengan cara aktual tidak terdapat beban turun harga maupun kerugian turun
harga.
Selanjutnya, misalnya terjadi turun harga senyatanya (aktual)
Rp10.000,00, karena warna produk berubah jelek (usang). Dengan demikian
dalam neraca di sisi aktiva disajikan sebagai berikut.

Metode taksiran (cadangan)


Sediaan produk jadi Rp90.000

Metode aktual (langsung)


Sediaan produk jadi Rp90.000,00

Jadi, posisi sediaan produk jadi dalam neraca sebesar Rp90.000,00 sama
posisinya antara metode taksiran dengan metode aktual. Tetapi dalam
anggaran rugi-laba yang menggunakan metode taksiran tidak terdapat beban
turun harga, sedangkan dalam anggaran rugi-laba yang menggunakan metode
aktual terdapat kerugian turun harga Rp10.000,00 yang termasuk pos luar
biasa.
Kegunaan anggaran beban turun harga pada dasarnya sama dengan
beban penghapusan piutang, yaitu untuk memperkecil risiko tertanam dana
dalam sediaan, karena dengan beban turun harga berarti sudah diduga
(ditaksir) terjadi kerugian turun harga sebagai akibat sediaan barang dalam
keadaan di bawah normal, seperti: usang, turun kualitas. Dengan demikian
dari awal turun harga sudah diperhitungkan dalam anggaran rugi-laba
sehingga turun harga bukan hal yang tak terduga, tetapi turun harga sudah
diduga terjadinya seperti beban gaji, beban telepon, beban depresiasi, dan
beban lainnya. Jadi, anggaran beban turun harga dimaksudkan untuk
memperkecil risiko barang yang belum terjual.
 EKMA4570/MODUL 4 4.17

3. Beban Komisi Penjualan


Anggaran beban komisi penjualan terutama berguna untuk memotivasi
perantara dan pramuniaga dalam rangka meningkatkan omset barang yang
dijual, karena dengan diberikannya komisi penjualan perantara dan
pramuniaga merasa dihargai atas jasanya ikut berperan aktif dalam menjual
produk perusahaan.

4. Beban Promosi Penjualan


Anggaran beban promosi penjualan yang digunakan untuk mengenalkan
produk kepada calon pembeli, dan membujuk calon pembeli agar mau
membeli dimaksudkan dalam rangka meningkatkan omset barang yang
dijual.

5. Beban Distribusi
Anggaran beban distribusi sangat bermanfaat dalam rangka
memperlancar arus barang dari produsen ke konsumen. Lancarnya arus
barang dari produsen ke konsumen merupakan salah satu pelayanan untuk
memuaskan konsumen.

C. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENYUSUNAN


ANGGARAN BEBAN PENJUALAN

Oleh karena beban penjualan terdiri atas bermacam beban maka yang
mempengaruhinya juga bermacam faktor. Tetapi pada umumnya anggaran
beban dipengaruhi oleh kegiatan penjualan. Artinya bila kegiatan penjualan
meningkat maka beban penjualan juga meningkat, sebaliknya kegiatan
penjualan menurun beban penjualan juga menurun.
Faktor yang mempengaruhi unsur beban penjualan secara satu per satu
dapat dijelaskan sebagai berikut.

1. Beban Penghapusan Piutang Usaha


Beban penghapusan piutang usaha salah satu unsur dari beban
pengenalan yang dipengaruhi oleh volume kegiatan penjualan secara kredit.
Walaupun volume kegiatan penjualan secara kredit pengaruhnya tidak
sebanding dengan perubahan beban penghapusan piutang usaha, namun
bagaimana pun juga volume penjualan secara kredit berpotensi untuk
mengalami risiko kerugian piutang tak tertagih.
4.18 Penganggaran 

2. Beban Turun Harga


Beban turun harga besar kecilnya dipengaruhi oleh berbagai faktor,
seperti: faktor .volume barang yang akan dijual, faktor musim dan selera
konsumen. Semakin banyak barang yang akan dijual semakin tinggi risiko
barang tidak terjual sehingga beban turun harga semakin meningkat. Faktor
musim dan selera konsumen juga mempengaruhi beban turun harga.
Berubahnya musim dan selera konsumen juga dapat membuat barang jadi
usang dan memperbesar beban turun harga. Menurunnya daya beli konsumen
juga memperbesar beban turun harga.

3. Beban Promosi Penjualan


Beban promosi besar kecilnya dipengaruhi oleh selera konsumen yang
mendorong produsen untuk melakukan inovasi terhadap produk atau
membuat produk baru. Untuk memperkenalkan produk baru tersebut akan
meningkatkan beban promosi.

4. Beban Distribusi
Beban distribusi besar kecilnya dipengaruhi volume kegiatan penjualan.
Semakin banyak barang yang dijual, semakin besar beban distribusi,
sebaliknya semakin sedikit barang yang dijual semakin kecil beban distribusi.

5. Beban Komisi Penjualan


Faktor yang mempengaruhi beban komisi penjualan sama dengan beban
distribusi, atau volume kegiatan penjualan.
Hal ini disebabkan beban komisi penjualan dan beban distribusi
merupakan beban variabel. Semakin besar volume kegiatan penjualan
semakin besar beban komisi penjualan, sebaliknya semakin kecil volume
kegiatan penjualan semakin kecil beban komisi penjualan.

6. Beban Gaji Pegawai Penjualan


Besar kecilnya beban gaji pegawai penjualan dipengaruhi beberapa
faktor, antara lain kebijakan pemerintah (misalnya tentang upah minimum),
permintaan dan penawaran tenaga kerja juga mempengaruhi besarnya gaji
pegawai. Bila permintaan tenaga kerja banyak, sedangkan penawaran tenaga
kerja sedikit maka beban gaji pegawai besar, sebaliknya permintaan tenaga
kerja sedikit sedangkan penawaran tenaga kerja banyak maka beban gaji
 EKMA4570/MODUL 4 4.19

kecil. Besar kecilnya upah minimum yang ditetapkan pemerintah juga


mempengaruhi besar kecilnya gaji pegawai.

D. PFNYUSUNAN ANGGARAN BEBAN PENJUALAN

Sebagai ilustrasi penyusunan anggaran beban penjualan, misalkan PT


Ungah mempunyai data anggaran selama triwulan I tahun, 2017 sebagai
berikut.
1. Selama triwulan I tahun 2017 dianggarkan barang yang dijual sebanyak
10.000 ton, Rp50,00 = Rp500.000,00 dan jual 80% kredit.
2. Beban distributor per ton Rp3,00.
3. Beban komisi penjualan 10%.
4. Beban penghapusan piutang usaha ditaksir 1% dari barang yang dijual
secara kredit.
5. Beban promosi dianggarkan setriwulan Rp20.000,00.
6. Beban gaji pegawai, penjualan setriwulan dianggarkan Rp50.000,00.
7. Beban pernik penjualan (seperti; pembungkus, nota) 0,5% dari barang
yang dijual.
8. Beban turun harga ditaksir 1,5% dari hasil produksi.
9. Hasil produksi dianggarkan 12.000 ton dengan harga pokok per ton
Rp15,00.
10. Beban penjualan lainnya (seperti; beban telepon, beban sewa bangunan
dan alat, beban listrik, dan sebagainya) dianggarkan sebulan
Rp40.000,00, termasuk beban sewa Rp10.000,00.

Berdasarkan data tersebar dihitung unsur beban penjualan sebagai


berikut.
Beban distribusi = 10.000 ton Rp3,00 = Rp30.000,00.
Beban komisi penjualan = 10% Rp500.000,00 = Rp50.000,00.
Beban penghapusan piutang = 1% (80% Rp500.000,00) = Rp4.000,00.
Beban pernik penjualan = 0,5% Rp500.000,00 = Rp2.500,00.
Beban turun harga = 1,5% (12.000 ton Rp10,00) = Rp1.800,00.

Setelah menghitung unsur beban penjualan, kemudian disusun anggaran


penjualan seperti Tabel 4.1.
4.20 Penganggaran 

Tabel 4.1.
Anggaran Beban Penjualan

PT Ungah
Anggaran Beban Penjualan
Bulan Berakhir 31 Januari 2017
Beban distribusi Rp 30.000,00
Beban komisi penjualan Rp 50.000,00
Beban pernik penjualan Rp 2.500,00
Beban penghapusan piutang Rp 4.000,00
Beban turun harga Rp 1.800,00
Beban gaji pegawai penjualan Rp 50.000,00
Beban promosi Rp 20.000,00
Beban penjualan lainnya Rp 40.000,00
Beban penjualan dianggarkan Rp198.300,00

Pada Tabel 4.1 terdapat beban penjualan variabel atau biaya penjualan
variabel berjumlah Rp82.500,00, terdiri atas beban distributor Rp30.000,00,
beban komisi penjualan Rp50.000,00, beban pernik penjualan Rp2.500,00.
Jadi, beban variabel atau biaya variabel yang terdapat pada beban penjualan
sebesar Rp82.500,00. Beban penjualan tetap sebesar Rp60.000,00 terdiri atas
beban gaji pegawai penjualan Rp50.000,00, beban sewa bangunan dan alit
yang terdapat pada beban penjualan lainnya sebesar Rp10.000,00. Dengan
demikian beban penjualan lainnya sebesar Rp30.000,00 adalah beban (biaya)
semi variabel. Beban penghapusan piutang, beban turun harga, dan beban
promosi merupakan beban (biaya) semi variabel. Mengenai beban (biaya)
variabel, beban (biaya) tetap, beban (biaya) semi variabel dibahas lebih lanjut
pada Modul 7. Bila dibuat ringkasan beban variabel dari beban penjualan
tampak sebagai berikut.

Beban variabel Rp 82.500,00


Beban tetap Rp 60.000,00
Beban semivariabel Rp 59.400,00
Beban penjualan Rp201.900,00
 EKMA4570/MODUL 4 4.21

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Mengapa beban penjualan beda dengan beban pemasaran?


2) Bauran pemasaran (marketing mix) yang pertama adalah produk, apakah
produk merupakan fungsi pemasaran untuk membuat produk? Jelaskan!
3) Penetapan harga jual atau dasar biaya antara lain berupa penetapan harga
jual sasaran (target). Tentukanlah harga jual sasaran berdasarkan data
berikut ini.
Harga pokok per unit Rp340,00, modal usaha yang diperlukan untuk
investasi Rp1.000.000,00, biaya (beban) usaha Rp10.000.000,00
setahun, manajemen menargetkan imbalan dari investasi (IDI) 20%, dan
setahun dihasilkan produk 300.000 unit.
4) Sebutkan bauran promosi (promotional mix)!
5) Apa beda pedagang besar dengan agen?

Petunjuk Jawaban Pelatihan

1) Beban penjualan beda dengan beban pemasaran, karena ruang lingkup


pemasaran lebih luas daripada penjualan. Ruang lingkup pemasaran
meliputi penjualan, sedangkan ruang lingkup penjualan tidak meliputi
pemasaran.
2) Produk dalam bauran pemasaran bukan fungsi dari pemasaran untuk
membuat produk. Membuat produk fungsi dari produksi. Fungsi
pemasaran dalam hal bauran Produk adalah menentukan produk yang
diinginkan konsumen.
3) Persentase kenaikan
20% Rp20.000.000, 00  Rp10.000.000, 00
=  12,16%
300.000 unit  Rp340, 00
Harga pokok produk per unit Rp340,00
Kenaikan 12,16% Rp340,00 Rp 41,33
Harga jual sasaran per unit Rp381,33
4) Bauran promosi (promotion mix) terdiri atas: periklanan, penjualan
perseorangan, promosi penjualan, hubungan masyarakat, dan publisitas.
4.22 Penganggaran 

5) Beda pedagang besar dengan agen antara lain sebagai berikut.


Agen:
a) perwakilan produsen;
b) produk bukan milik agen, tetapi milik produsen;
c) dapat menyalurkan produk ke pedagang besar;
d) pegawai agen digaji produsen.
Pedagang besar:
a) mitra produsen;
b) produk milik pedagang besar;
c) tidak dapat menyalurkan produk ke agen;
d) pegawai pedagang besar digaji pedagang besar.

R A NG KU M AN

Beban penjualan meliputi: beban komisi penjualan, beban promosi,


beban distribusi, beban penghapusan piutang usaha, beban turun harga,
tetapi tidak termasuk harga pokok barang terjual.
Beban penghapusan piutang usaha dan beban turun harga yang
termasuk beban penjualan, karena beban tersebut terjadinya ditaksir,
sudah diduga. Penghapusan piutang usaha dan turun harga yang
terjadinya tidak terduga (insidental) tidak termasuk beban penjualan,
tetapi termasuk pos luar biasa (insidental).
Beban penjualan merupakan beban (biaya) yang dikelompokkan
menurut fungsi organisasi, dalam hal ini beban penjualan merupakan
tanggung jawab fungsi manajer penjualan atau yang lebih luas lagi.
tanggung jawab fungsi manajer pemasaran. Beban penjualan terjadi
sebagai akibat adanya kegiatan penjualan. Beban penjualan berguna
untuk meningkatkan volume barang yang dijual.
Oleh karena itu, bila barang yang dijual tidak meningkat, sedangkan
beban penjualan meningkat maka manajer harus bertanggung jawab
mengenai permasalahan tersebut.
 EKMA4570/MODUL 4 4.23

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Proses kegiatan perusahaan menentukan harga, mempromosikan, dan
mendistribusikan produk yang dapat memuaskan konsumen adalah
proses kegiatan ….
A. manajemen
B. pemasaran
C. penjualan
D. produksi

2) Berikut ini yang termasuk bauran pemasaran, kecuali ....


A. iklan
B. produk
C. harga
D. promosi

3) Beban yang tidak termasuk beban penjualan adalah ....


A. beban promosi
B. beban distribusi
C. beban bunga
D. beban komisi

4) Beban yang tidak termasuk beban penjualan adalah ....


A. beban turun harga
B. beban penghapusan piutang usaha
C. beban sewa toko
D. beban ditangguhkan

5) Barang yang dijual bulan ini 2.000 kg @ Rp100,00 = Rp200.000,00


dijual secara tunai 30% dan sisanya kredit sebulan. Beban penghapusan
piutang bulan ini ditaksir 1,5% dari barang yang dijual secara kredit,
yaitu ....
A. Rp2.000,00
B. Rp2.100,00
C. Rp2.200,00
D. Rp2.150,00
4.24 Penganggaran 

6) Produk jadi dihasilkan bulan ini 2200 kg dengan harga pokok produk per
kg Rp80,00 dan harga jual per kg Rp100,00. komisi penjualan 5% dan
turun harga 2% ditaksir ....
A. beban komisi penjualan Rp4.400,00 dan beban turun harga
Rp8.800,00
B. beban komisi penjualan Rp8.800,00 dan beban turun harga
Rp4.400,00
C. beban komisi penjualan Rp3.520,00 dan beban turun harga
Rp11.000,00
D. beban komisi penjualan Rp11.000,00 dan beban turun harga
Rp3.520,00

7) Beban penjualan yang tidak dipengaruhi kegiatan penjualan adalah ....


A. beban komisi penjualan
B. beban distribusi
C. beban sewa toko
D. beban pernik penjualan

8) Beban penjualan variabel yang termasuk beban (biaya) variabel


adalah ....
A. beban penghapusan piutang
B. beban telepon bagian penjualan
C. beban promosi
D. beban distribusi

9) Sistem pencatatan piutang usaha yang menggunakan metode langsung


(aktual) adalah menggunakan istilah ....
A. beban penghapusan piutang usaha
B. kerugian penghapusan piutang usaha
C. cadangan penghapusan piutang usaha
D. akumulasi penghapusan piutang usaha

10) Beban promosi penjualan, tidak meliputi:


A. beban iklan
B. beban advertensi
C. beban pameran
D. beban komisi penjualan
 EKMA4570/MODUL 4 4.25

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.26 Penganggaran 

Kegiatan Belajar 2

Penyusunan Anggaran Beban Adminis trasi


dan Anggaran Rugi Laba

P ada Kegiatan Belajar 2 tentang penyusunan anggaran beban administrasi


dan anggaran rugi-laba dijelaskan mengenai: pengertian anggaran beban
administrasi dan umum, kegunaan beban administrasi dan umum, faktor yang
mempengaruhi penyusunan anggaran beban administrasi dan umum,
penyusunan anggaran administrasi dan umum, penyusunan anggaran rugi-
laba.

A. PENGERTIAN ANGGARAN BEBAN ADMINISTRASI DAN


UMUM

Seperti telah dikemukakan pada Kegiatan Belajar 1 dalam modul ini,


bahwa beban penjualan dikelompokkan berdasarkan fungsi organisasi.
Dalam suatu organisasi terdapat fungsi pabrik merupakan tanggung
jawab manajer pabrik, fungsi penjualan tanggung jawab manajer penjualan,
fungsi keuangan tanggung jawab manajer keuangan, fungsi administrasi dan
umum tanggung jawab manajer umum. Dalam hal beban atau biaya (dalam
arti luas) dikelompokkan berdasarkan fungsi organisasi terdiri atas: biaya
pabrik, biaya penjualan, biaya keuangan, dan biaya administrasi dan umum.
Biaya pabrik tanggung jawab manajer pabrik. Biaya penjualan tanggung
jawab manajer penjualan. Biaya keuangan tanggung jawab manajer
keuangan. Biaya administrasi dan umum tanggung jawab manajer umum.

BERHENTI DAN BERPIKIR. Biaya penjualan dapat disebut beban


penjualan, biaya keuangan dapat disebut beban keuangan, biaya
administrasi dan umum dapat disebut beban administrasi dan umum.
Apakah biaya pabrik dapat disebut beban pabrik?
Biaya bahan baku dapatkah disebut beban bahan baku?
Biaya tenaga kerja langsung dapatkah disebut beban tenaga kerja
langsung?
Biaya overhead pabrik dapatkah disebut beban overhead pabrik?
 EKMA4570/MODUL 4 4.27

Jawaban
Seperti telah dijelaskan pada Modul 1 terdahulu, bahwa biaya
dalam arti luas meliputi pengertian beban (expenses) dan harga pokok
(cost).
Beban adalah harga pokok yang bermanfaat habis dipakai, dengan
kata lain, beban adalah sesuatu yang bernilai uang dikorbankan (habis
dipakai) untuk memperoleh hasil (laba).
Harga pokok adalah sesuatu yang bernilai uang dikorbankan untuk
memperoleh harta.
Sediaan bahan baku dengan harga pokok Rp10.000,00 dipakai
(dikorbankan) untuk memperoleh produk, jadi disebut biaya bahan baku
Rp10.000,00, karena sediaan bahan baku sebesar Rp10.000,00
dikorbankan untuk memperoleh harta berupa sediaan produk jadi atau
sediaan produk dalam proses, bukan untuk memperoleh hasil (laba).
Beda halnya dengan sediaan produk jadi dengan harga pokok
Rp25.000,00 dijual (dikorbankan) dengan harga jual Rp30.000,00.
Sediaan produk jadi yang dijual dengan harga pokok Rp25.000,00
tersebut berubah menjadi beban (expenses) yang disebut dengan harga
pokok produk terjual sebesar Rp25.000,00. Jadi, harga pokok produk
terjual merupakan beban (expenses), karena tujuannya memperoleh
hasil (laba), yaitu:
Jualan produk jadi Rp30.000,00
Harga pokok produk terjual Rp25.000,00
Laba kotor (hasil) Rp 5.000,00

Begitu juga dengan biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead
pabrik, tidak dapat disebut beban tenaga kerja langsung dan beban
overhead pabrik, karena uang kas yang dibayarkan (dikorbankan) untuk
upah tenaga kerja langsung dan overhead pabrik tujuannya bukan untuk
memperoleh hasil, tetapi untuk memperoleh harta berupa sediaan
produk jadi dan sediaan produk dalam proses. Oleh karena itu, biaya
bahan baku (BBB), biaya tenaga kerja langsung (BTKL), dan biaya
overhead pabrik (BOP) merupakan unsur biaya pabrik maka biaya pabrik
(factory cost) tidak dapat disebut beban pabrik (factory expenses).

Dalam modul ini membahas tentang anggaran biaya administrasi dan


umum atau beban administrasi dan umum. Beban administrasi dan umum
merupakan salah satu unsur dari beban usaha atau beban operasional, karena
beban usaha terdiri atas beban penjualan, beban administrasi dan umum.
Dengan demikian beban administrasi dan umum adalah beban usaha
dikurang beban penjualan. Dengan kata lain beban administrasi dan umum
adalah beban usaha selain beban penjualan. Seperti telah dikemukakan dalam
pendahuluan pada modul ini, bahwa beban usaha adalah beban kegiatan
pokok perusahaan. selain harga pokok barang terjual. Biaya pabrik setelah
4.28 Penganggaran 

menjadi produk jadi akan menjadi harga pokok produk terjual, bila produk
jadi tersebut sudah terjual.
Beban administrasi dan umum terjadinya pada bagian personalia, bagian
tata usaha (kesekretariatan), bagian kerumahtanggaan kantor, manajemen
puncak, bagian administrasi keuangan (akuntansi), dan bagian umum lainnya.
Beban yang termasuk beban administrasi dan umum adalah:
1. Beban gaji manajemen puncak, seperti: beban gaji komisaris utama dan
komisaris, beban gaji direktur utama dan direktur.
2. Beban gaji pegawai kantor, seperti: beban gaji pegawai personalia, beban
gaji pegawai sekretariat dan tata usaha, beban gaji pegawai administrasi
keuangan (kasir dan akuntan), beban gaji keamanan kantor.
3. Beban pemeliharaan kantor, seperti: beban gaji petugas kebersihan
kantor dan taman sekitar kantor, beban bahan dan alat kecil (pernik)
untuk pemeliharaan/kebersihan kantor, beban pemeliharaan kantor
lainnya (perbaikan kecil pendingin ruangan kantor, perbaikan kecil
komputer kantor).
4. Beban sewa kantor, seperti: sewa bangunan kantor, sewa alat kantor.
5. Beban telepon, listrik, air keperluan kantor.
6. Beban pernik kantor, seperti: penjepit kertas, tinta komputer, pensil,
penggaris, pemutih (obat salah tulis), kertas, pengharum ruangan yang
dipakai di kantor.
7. Beban depresiasi bangunan dan alat kantor, serta kendaraan kantor.
8. Beban penarikan dan seleksi pegawai kantor, seperti: beban honor
panitia seleksi dan penarikan pegawai, beban surat menyurat dan
dokumentasi, beban konsumsi panitia, dan lain-lain.
9. Beban pendidikan dan pengembangan pegawai kantor seperti: beban
pendidikan formal ke perguruan tinggi, beban pendidikan non formal
(khusus), beban penyelenggaraan penataran, beban penyelenggaraan
pelatihan, dan lain-lain.
10. Beban administrasi dan umum lainnya, seperti: beban perjalanan dan
bahan bakar keperluan kantor (umum), beban kirim surat keperluan
kantor, beban pengobatan pegawai kantor, dan lain-lain.
 EKMA4570/MODUL 4 4.29

B. KEGUNAAN ANGGARAN BEBAN ADMINISTRASI DAN


UMUM

Kegunaan anggaran beban administrasi dan umum secara umum untuk


mendukung kegiatan produksi dan kegiatan penjualan.
Secara khusus kegunaan anggaran beban administrasi dan umum, sesuai
dengan rincian beban administrasi dan umum berikut ini.
1. Beban gaji manajemen puncak terjadi karena fungsi manajemen puncak
untuk melakukan kegiatan perencanaan dan pengawasan perusahaan
secara menyeluruh.
2. Beban gaji pegawai kantor terjadi karena fungsi untuk mengurus
administrasi pegawai, administrasi surat menyurat (tata usaha), dan
administrasi keuangan.
3. Beban pemeliharaan kantor terjadi agar terdapat kenyamanan dan
kelancaran pekerjaan kantor.
4. Beban pemeliharaan kantor dan beban depresiasi kantor terjadi agar
pekerjaan kantor dapat dikerjakan pada tempat yang selayaknya.
5. Beban telepon, listrik, air, dan pernik keperluan kantor terjadi agar dapat
mendukung kelancaran pekerjaan kantor.
6. Beban penarikan dan seleksi pegawai kantor terjadi agar dapat
mendapatkan pegawai yang diperlukan, yang berkualitas, yang handal,
yang dapat memajukan perusahaan.
7. Beban pendidikan dan pengembangan pegawai kantor terjadi agar
kemampuan pegawai berkembang sesuai dengan perkembangan
perusahaan dan perkembangan zaman.

C. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENYUSUNAN


ANGGARAN BEBAN ADMINISTRASI DAN UMUM

Beban depreasi bangunan kantor, beban depresiasi alat kantor, beban


depresiasi kendaraan kantor merupakan unsur beban administrasi dan umum.
Bangunan, kendaraan, dan alat kantor merupakan harta tetap berwujud. Harta
tetap berwujud adalah harta tetap yang diperkirakan mempunyai masa
manfaat dalam operasi perusahaan yang normal lebih dari satu tahun dengan
maksud tidak untuk di jual, tetapi untuk dipakai keperluan perusahaan
(organisasi). Selama masa manfaat harta tetap nilainya semakin berkurang,
hal ini dapat disebabkan karena aus, lusuh, usang, ketinggalan zaman, dan
4.30 Penganggaran 

kapasitasnya menurun. Berkurangnya nilai harta tetap tersebut disebut


dengan depresiasi. Untuk menentukan besarnya depresiasi harta tetap selama
periode tertentu ada beberapa metode yang dapat dipergunakan, antara lain:
metode beban tetap, metode beban berkurang. metode beban variabel, dan
metode beban bertambah.
Dalam menentukan beban depresiasi antara lain ada tiga faktor yang
perlu dipertimbangkan:
1. harga pokok (cost);
2. nilai sisa;
3. masa manfaat.

Harga pokok adalah nilai uang yang dikorbankan untuk memperoleh


harta. Sebagai ilustrasi, misalkan perusahaan membeli kendaraan untuk
keperluan kantor dengan harga pokok (harga perolehan) sebagai berikut.
Harga beli kendaraan Rp 9.000,00
Ongkos dokumen Rp 150,00
Ongkos angkut Rp 250,00
Harga pokok kendaraan Rp10.000,00

Masa manfaat adalah taksiran umur kegunaan aktiva tetap. Aktiva tetap
bila habis masa manfaatnya karena tidak dapat dioperasikan lagi dan masih
mempunyai nilai jual disebut nilai sisa atau nilai rongsokan atau nilai residu.

1. Metode Beban Tetap


Metode beban tetap terdiri atas: metode garis lurus dan metode jam
kerja/metode jam jasa. Metode beban tetap cocok diterapkan untuk aktiva
tetap berwujud yang mempunyai ciri:
a. kegunaan ekonomis aktiva menurun proporsional (sebanding) tiap
periode;
b. reparasi dan pemeliharaan tiap periode jumlahnya relatif tetap;
c. kegunaan ekonomis berkurang karena lewat waktu;
d. kapasitas aktiva tetap tiap periode relatif tetap. Aktiva tetap berwujud
semacam ini, contohnya seperti: bangunan, perabot (meja, lemari).

Misalkan harga pokok bangunan Rp10.000,00, nilai residu Rp1.000,00,


dan masa manfaat 4 tahun, beban depresiasi selama masa manfaat dihitung
dengan metode garis lurus dan metode jam kerja sebagai berikut.
 EKMA4570/MODUL 4 4.31

a. Metode garis lurus


Perhitungan depresiasi menggunakan metode garis lurus dihitung dengan
rumus sebagai berikut.

Harga Pokok-Nilai Residu


Depresiasi=
Masa Manfaat

Rp10.000,00  Rp1.000,00
Depresiasi bangunan setahun =  Rp2.250,00
4
Atau Rp2.250,00 : Rp9.000,00 = 25% setahun
Depresiasi selama masa manfaat menggunakan metode garis lurus seperti
Tabel 4.2.

Tabel 4.2.
Depresiasi Metode Garis Lurus

Beban Cadangan
Tahun Nilai Buku
Depresiasi Depresiasi
0 - - Rp10.000,00
1 Rp2.250,00 Rp2.250,00 Rp 7.750,00
2 Rp2.250,00 Rp4.500,00 Rp 5.500,00
3 Rp2.250,00 Rp6.750,00 Rp 3.250,00
4 Rp2.250,00 Rp9.000,00 Rp 1.000,00
Total Rp9.000,00 Nilai Residu Rp 1.000,00

b. Metode jam kerja /metode jam jasa


Perhitungan beban depresiasi menggunakan metode jam kerja atau
metode jam jasa dihitung dengan rumus sebagai berikut.

Harga Pokok - Nilai Residu


Depresiasi per jam =
Jumlah Jam
4.32 Penganggaran 

Jumlah Jam
Depresiasi setahun =  Depresiasi Per Jam
Jumlah Masa Manfaat

Rp10.000,00 - Rp1.000,00
Depresiasi per Jam =  Rp0,9
10.000 jam

10.000 jam
Depresiasi per jam  Rp0,9  Rp2.250, 00
4 tahun
Atau Rp2.250,00: 10.000 jam = Rp0,9/jam

Depresiasi kendaraan selama masa manfaat, menggunakan metode jam


kerja/jam jasa seperti Tabel 4.3.

Tabel 4.3.
Depresiasi Metode Jam Kerja/Jam Jasa

Beban Cadangan Nilai


Tahun
Depresiasi Depresiasi Buku
0 - - Rp10.000
1 Rp2.250 Rp2.250 Rp 7.750
2 Rp2.250 Rp4.500 Rp 5.500
3 Rp2.250 Rp6.750 Rp 3.250
4 Rp2.250 Rp9.000 Rp 1.000
Total Rp9.000 Nilai Residu Rp 1.000

Baik dengan metode garis lurus, maupun dengan metode jam kerja,
beban depresiasi tiap tahun tetap Rp2.250,00. Oleh karena itu, disebut
metode beban tetap. Jumlah beban tetap atau biaya tetap besar kecilnya tidak
dipengaruhi oleh volume kegiatan perusahaan, baik volume kegiatan
produksi maupun kegiatan penjualan. Jadi, beban depresiasi yang
menggunakan metode garis lurus dan metode jam kerja/metode jam jasa
menghasilkan beban tetap atau biaya tetap yang besar kecilnya dipengaruhi
oleh harga pokok dan masa manfaat aktiva tetap tersebut. Semakin besar
harga pokok aktiva tetap semakin besar biaya depresiasinya, sebaliknya
semakin kecil harga pokok aktiva tetap semakin kecil biaya depresiasinya.
Semakin panjang masa manfaat semakin kecil biaya depresiasinya, semakin
pendek masa manfaat semakin besar biaya depresiasinya. Mengenai biaya
tetap dan biaya variabel dijelaskan lebih lanjut pada Modul 7.
 EKMA4570/MODUL 4 4.33

2. Metode Beban Berkurang


Metode beban berkurang didasarkan pada teori bahwa aktiva yang baru
akan dapat digunakan dengan lebih efisien, dengan tingkat kapasitas yang
besar dan semakin lama kemampuannya semakin menurun. Dengan
demikian, beban depresiasi juga semakin menurun. Metode beban
berkembang terdiri atas: metode persentase tetap dari nilai buku, dan metode
jumlah angka tahun.
Misalkan kendaraan dengan harga pokok Rp10.000,00 mempunyai masa
manfaat 4 tahun dengan nilai residu Rp1.000,00. Beban depresiasi dihitung
dengan metode persentase tetap dari nilai buku, dan metode jumlah angka
tahun sebagai berikut.

a. Metode persentase tetap dari nilai buku


Metode persentase tetap dari nilai buku terdiri atas dua metode, yaitu
double declining balance method (metode saldo menurun berganda) dan
declining balance method (metode saldo menurun).

Metode saldo menurun


Nilai Residu
Depresiasi setahun = 1-umur
Harga Pokok
Rp1.000, 00
1 100%
Rp10.000, 00
1 4 0,1 100%
1 – 0,56234 100% = 43,77%

Cara menggunakan kalkulator untuk menarik akar, tekan tombol sebagai


berikut.
0,1 INV X 1/y 4 =

Depresiasi kendaraan selama masa manfaat menggunakan metode saldo


menurun seperti Tabel 4.4.
4.34 Penganggaran 

Tabel 4.4.
Depresiasi Metode Saldo Menurun

Perhitungan Beban Cadangan Nilai


Tahun
Depresiasi Depresiasi Buku
Rp Rp Rp
0 - - 10.000
1 43,77% x 10.000 = 4.377 4.377 5.623
2 43,77% x 5.623 = 2.461 6.838 3.162
3 43,77% x 3.162 = 1.384 8.222 1.778
4 43,77% x 1.778 = 778 9.000 1.000

Seperti dalam perhitungan metode garis lurus kendaraan disusut setahun


25% kemudian depresiasi (penyusutan) setahun 25% dikali 2 = 50%. Jadi,
depresiasi setahun menurut double declining balance method (metode saldo
berganda) adalah 50% maka depresiasi setahun 50%maka perhitungannya
seperti Tabel 4.5.

Tabel 4.5.
Depresiasi Metode Saldo Menurun Berganda

Perhitungan Beban Cadangan Nilai


Tahun
Depresiasi Depresiasi Buku
Rp Rp Rp
- - 10.000
1 50% 10.000 = 4.377 4.377 5.623
2 50% 5.623 = 2.461 6.838 3.162
3 50% 3.162 = 1.384 8.222 1.778
4 50% 1.778 = 778 9.000 1.000

b. Metode jumlah angka tahun


Perhitungan beban depresiasi kendaraan menggunakan metode jumlah
angka tahun dengan cara memberi bobot seperti Tabel 4.6.
 EKMA4570/MODUL 4 4.35

Tabel 4.6.
Depresiasi Metode Jumlah Angka Tahun

Perhitungan Beban Cadangan Nilai


Tahun Bobot
Depresiasi Depresiasi Buku
Rp Rp Rp
0 0 - 3.600 10.000
1 4 4/10 9.000 = 3.600 6.300 6.400
2 .3 3/10 9.000 = 2.700 3:462 3.700
3 2 2/10 9.000 = 1.800 8.100 1.900
4 1 1/10 9.000 = 900 9.000 1.000
10 9.000

Bila diperhatikan beban depresiasi perhitungan metode saldo menurun,


metode saldo menurun berganda, dan metode jumlah angka tahun
menghasilkan beban depresiasi tiap tahun yang semakin menurun. Oleh
karena itu, metode ini disebut metode beban menurun.

3. Metode Beban Variabel


Metode beban variabel terdiri atas: metode satuan hasil produksi, dan
metode satuan jasa. Metode ini sangat cocok untuk aktiva tetap berwujud
yang dipergunakan langsung untuk kegiatan produksi atau kegiatan
penjualan, seperti: mesin dan alat produksi. kendaraan yang digunakan untuk
mengatur barang/jam yang dijual.
Beban depresiasi yang menggunakan metode ini disebut dengan beban
variabel atau biaya variabel, sebab beban semacam ini besar kecilnya
dipengaruhi oleh tingkat volume kegiatan perusahaan. Mengenai beban
variabel dan biaya tetap dijelaskan lebih lanjut pada Modul 7.
Misalkan kendaraan dengan harga perolehan Rp10.000,00, nilai residu
Rp1.000,00, selama masa manfaat 4 tahun dapat menghasilkan produk yang
diangkut ditaksir tahun pertama 5.000 unit, tahun kedua 4.000 unit, tahun
ketiga 3.500 unit, dan tahun keempat 2.500 unit, berjumlah 15.000 unit.
Selama 4 tahun dapat menempuh 80.000 km, tahun pertama 30.000 km,
tahun kedua 25.000 km, tahun ketiga 15.000 km, dan tahun keempat 10.000
km. Dengan metode satuan hasil produksi dan metode satuan jasa beban
depresiasi dihitung sebagai berikut.
4.36 Penganggaran 

a. Metode satuan hasil produksi


Perhitungan depresiasi menggunakan metode satuan hasil produksi
dihitung dengan rumus sebagai berikut.

Depresiasi per unit produk

Harga pokok - Nilai residu


=
Jumlah produk yang dihasilkan selama masa manfaat

Rp10.000,00 - Rp1.000,00
Depresiasi per unit produk = Rp0, 6
15.000 unit

Depresiasi selama masa manfaat dengan menggunakan metode satuan


hasil produksi, seperti Tabel 4.7.

Tabel 4.7.
Depresiasi Metode Satuan Hasil Produksi

Cadangan
Tahun Beban Depresiasi Nilai Buku
Depresiasi
0 0 0 Rp10.000,00
1 5.000 unit Rp0,6 = Rp3.000,00 Rp3.000,00 Rp 7.000,00
2 4.000 unit Rp0,6 = Rp 2.400,00 Rp5.400,00 Rp 4.600,00
3 3.500 unit Rp0,6 = Rp2.100,00 Rp7.500,00 Rp 2.500,00
4 2.500 unit Rp0,6 = Rp1.500,00 Rp9.000,00 Rp 1.000,00
15.000 unit Rp0,6 = Rp 10.000

b. Metode satuan jasa


Depresiasi kendaraan menggunakan metode satuan jasa dihitung dengan
rumus sebagai berikut.

Harga pokok - Nilai residu


Depresiasi per satuan jasa =
Jumlah satuan jasa selama masa manfaat
 EKMA4570/MODUL 4 4.37

Rp10.000,00 - Rp1.000,00
Depresiasi per km = Rp0,1125
80.000 km

Depresiasi selama masa manfaat dengan menggunakan metode satuan


jasa seperti Tabel 4.8.

Tabel 4.8.
Depresiasi Metode Satuan Jasa

Cadangan
Tahun Beban Depresiasi Nilai Buku
Depresiasi
0 0 0 Rp10.000,00
1 30.000 km 0,1125 = Rp3.375,00 Rp3.375,00 Rp 6.625,00
2 25.000 km 0,1125 = Rp2.812,00 Rp6.187,00 Rp 3.813,00
3 15.000 km 0,1125 = Rp 1.688,00 Rp7.875,00 Rp 2.125,00
4 10.000 km 0,1125 = Rp 1.125,00 Rp9.000,00 R.p 1.000,00
80.000 km Rp 9.000,00

4. Metode Beban Bertambah


Metode beban bertambah seperti metode; bunga majemuk. Metode ini
cocok bila aktiva tetap yang dibeli bersumber dari pinjam di bank dengan
bunga majemuk. Aktiva tetap yang dibeli tersebut kegunaan ekonomisnya
menurun secara proporsional, kapasitas aktiva tetap tiap periode relatif tetap,
dan kegunaan ekonomis berkurang karena lewat waktu.
Misalnya bangunan kantor dengan harga pokok Rp10.000,00 diperoleh
dengan pinjam uang di bank, bunga majemuk setahun 30%, nilai residu
Rp1.000,00. Berdasarkan data tersebut dihitung beban depresiasi dengan
metode bunga majemuk sebagai berikut.
Rumus:
1
Harga Perolehan n
1+i 1
n = umur aktiva
i = tingkat bunga
4.38 Penganggaran 

0,30
= Rp10.000,00 - Rp1.000,00 4
1+ 0,30 i
0,30
Rp9.000, 00 4
1,30 1
Cara menggunakan kalkulator
1,30 x x = 3 kali
0,30
Rp9.000, 00
2,8561 1
0,30
Rp9.000, 00
1,8561
Rp1.455, 00

Beban depresiasi bangunan kantor selama masa manfaat menggunakan


metode bunga majemuk dihitung seperti Tabel 4.9.

Tabel 4.9.
Depresiasi Metode Bunga Majemuk

Cadangan
Tahun Beban Depresiasi Nilai Buku
Depresiasi
0 Rp Rp Rp10.000,00
1 1.455 = 1.455 1.455 8.545
2 1.455 + (30% 1.455) = 1.891 3.346 6.654
3 1.455 + (30% 3.346) = 2.45,9 5.805 4.195
4 1.455 + (3% 5.805) = 3.195 9.000 1.000

Perhitungan depresiasi selama masa manfaat empat tahun dengan


metode bunga majemuk pada Tabel 4.9 tampak beban depresiasi tahun kedua
Rp1.891,00, cadangan depresiasi Rp3.346,00, dan nilai buku Rp6.654,00.
Cadangan depresiasi Rp3.346,00 hasil penjumlahan depresiasi tahun pertama
Rp1.455,00 dengan depresiasi tahun kedua Rp1.891,00. Nilai buku adalah
hasil pengurangan harga pokok dengan cadangan depresiasi. perhitungan
depresiasi tahun kedua tersebut bila pencatatan aktiva tetap menggunakan
metode cadangan (metode tak langsung) akan tampak dalam neraca sebelah
debit (aktiva) sebagai berikut.
 EKMA4570/MODUL 4 4.39

Bangunan kantor Rp10.000,00


Cadangan depresiasi Rp 3.346,00
Rp 6.654,00

Sebaliknya bila pencatatan aktiva tetap menggunakan metode langsung


maka dalam neraca tidak terdapat cadangan depresiasi, tetapi langsung
bangunan kantor dicantumkan dengan nilai buku Rp6.654,00 yang
merupakan harga pokok aktiva tetap (bangunan kantor) bersih.
Beban depresiasi bangunan kantor sebesar Rp1.891,00 akan tampak pada
beban administrasi dan umum dalam anggaran rugi-laba.
Bila diperhatikan cara perhitungan depresiasi seperti telah dijelaskan,
tampak beban depresiasi tiap tahun dari masing-masing metode
menghasilkan beban depresiasi yang berbeda, terkecuali perhitungan metode
garis lurus yang hasilnya sama dengan metode jam kerja/metode jam jasa.
Jadi, dapat disimpulkan bahwa metode perhitungan depresiasi mempengaruhi
besar kecilnya beban depresiasi, dan berarti mempengaruhi besar kecilnya
beban administrasi dan umum, karena beban depresiasi bangunan kantor,
beban depresiasi alat kantor, beban depresiasi kendaraan kantor merupakan
unsur beban administrasi dan umum. Di samping itu juga besar kecilnya
beban depresiasi dipengaruhi oleh lamanya masa manfaat, besar kecilnya
harga pokok aktiva tetap berwujud dan nilai residu. Semakin lama masa
manfaat semakin kecil beban depresiasi, sebaliknya semakin pendek masa
manfaat semakin besar beban depresiasi.
Harga pokok aktiva tetap berwujud yang besar mengakibatkan beban
depresiasi yang besar, sebaliknya harga pokok aktiva tetap berwujud yang
kecil mengakibatkan beban depresiasi juga kecil. Nilai residu yang besar
akan memperkecil beban depresiasi, sebaliknya nilai residu kecil
memperbesar beban depresiasi.
Beban gaji manajemen dan beban gaji pegawai kantor, besar kecilnya
dipengaruhi faktor permintaan dan penawaran tenaga kerja, dan dipengaruhi
upah standar/upah minimum yang berlaku.
Beban pemeliharaan kantor besar kecilnya dipengaruhi luas kantor dan
banyaknya alat kantor yang digunakan. Semakin luas kantor, semakin banyak
alat kantor yang digunakan semakin besar beban pemeliharaan kantor.
Sebaliknya kantor yang sempit dan alat kantor yang sedikit digunakan
mengakibatkan beban pemeliharaan kantor yang kecil.
4.40 Penganggaran 

Beban telepon, listrik, air, dan pernik besar kecilnya dipengaruhi oleh
tinggi rendahnya tarif harga persatuan masing-masing, dan dipengaruhi oleh
besar kecilnya pemakaian. Semakin tinggi tarif, semakin besar bebannya,
sebaliknya semakin rendah tarif, semakin kecil bebannya. Semakin banyak
pemakaian semakin besar bebannya, sebaliknya semakin sedikit pemakaian,
semakin kecil bebannya.
Beban penarikan dan seleksi pegawai, beban pendidikan dan
pengembangan pegawai merupakan beban untuk meningkatkan kualitas
pegawai.
Dari segi akunting sumber daya manusia beban semacam ini tidak
langsung dijadikan sebagai beban, tetapi harus melalui penyusutan, karena
beban penarikan dan seleksi, beban pendidikan dan pelatihan pegawai
merupakan beban ditangguhkan (harta lain-lain) yang dianggap sebagai harta
(aset). Bila kualitas dan kuantitas pegawai tersebut berkurang maka
berkurangnya kualitas dan kuantitas tersebut yang dapat diakui sebagai beban
(beban penyusutan harta lain-lain). Berkurangnya kualitas dan kuantitas
pegawai dapat disebabkan pegawai berhenti, meninggal, lanjut usia, cacat
(sakit), dan lain-lain. Dengan demikian beban semacam ini, besar kecilnya
dipengaruhi oleh berkurangnya kualitas dan kuantitas pegawai. Di samping
itu juga beban semacam ini dipengaruhi oleh besar kecilnya biaya yang
dikeluarkan untuk keperluan seleksi, penarikan, pendidikan, dan
pengembangan pegawai.

D. PENYUSUNAN ANGGARAN BEBAN ADMINISTRASI DAN


UMUM

Dalam penyusunan anggaran beban administrasi dan umum terlebih


dahulu manajer umum mengumpulkan data yang berkaitan dengan beban
administrasi dan umum. Data tersebut dapat diperoleh pada bidang
personalia, bidang kesekretariatan, bidang tata usaha, bidang
kerumahtanggaan, bidang keuangan. Setelah data terkumpul kemudian data
ditaksir dan dihitung untuk menyusun anggaran beban administrasi dan
umum.
Sebagai ilustrasi pengumuman anggaran beban administrasi dan umum
digunakan data pada PT Ungah selama tahun 2017 sebagai berikut.
 EKMA4570/MODUL 4 4.41

1. Ditaksir gaji sebulan untuk: bidang personalia Rp5.000,00 bidang


kesekretariatan Rp6.000,00, direksi dan komisaris Rp8.000,00, bidang
tata usaha Rp3.000,00, bidang keuangan Rp7.000,00.
2. Beban pernik kantor ditaksir triwulan I Rp12.000,00, triwulan II dan III
masing-masing Rp10.000,00, triwulan IV Rp14.000,00.
3. Beban telepon, air, listrik, ditaksir tiap bulan sebagai berikut: Bulan
pertama dan kedua masing-masing Rp8.000,00. Bulan ketiga sampai
ketujuh masing-masing Rp10.000,00.
4. Bulan kedelapan sampai kedua belas masing-masing Rp9.000,00.
5. Beban depresiasi bangunan dan alat kantor tiap bulan ditaksir
Rp2.500,00.
6. Pada awal tahun direncanakan beli kendaraan kantor dengan harga
pokok Rp100.000,00 nilai residu Rp10.000,00, masa manfaat empat
tahun, selama masa manfaat ditaksir dapat menempuh 80.000 km dan
tahun pertama ditaksir dapat menempuh 30.000 km, yaitu triwulan I
9.000 km, triwulan II 8.000 km, triwulan III 7.000 km, triwulan IV 6.000
km. Depresiasi menggunakan metode satuan jasa.
7. Beban pemeliharaan kantor berdasarkan data dari bidang
kerumahtanggaan ditaksir tiap bulan Rp10.000,00, kecuali untuk bulan
Juli dan Agustus masing-masing sebesar Rp12.000,00, dan Desember
Rp14.000,00.
8. Beban administrasi dan umum lainnya ditaksir sebulan Rp7.000,00.

Berdasarkan data tersebut perusahaan ingin menyusun anggaran beban


administrasi dan umum tiap triwulan tahun 2017 dengan perhitungan sebagai
berikut.
Beban gaji = 3 Rp8.000,00 = Rp24.000,00.
Beban gaji pegawai kantor tiap triwulan = 3 (Rp5.000,00 + Rp6.000,00 +
Rp3.000,00 + Rp7.000,00,00) = Rp63.000,00.
Beban telepon, air, dan listrik triwulan
I = 2 Rp8.000,00 + Rp10.000,00 = Rp26.000,00
II = 3 Rp10.000,00 = Rp30.000,00
III = Rp10.000,00 + 2 Rp9.000,00 = Rp28.000,00
IV = 3 Rp9.000,00 = Rp27.000,00
Beban depresiasi bangunan dan alat kantor tiap triwulan = 3 Rp2.500,00 =
Rp7.500,00
4.42 Penganggaran 

Beban depresiasi kendaraan kantor per km


Rp100.000, 00 Rp10.000, 00
Rp1,125
80.000 km

Beban depresiasi kendaraan kantor triwulan:


I = 9.000 km Rp1,125,00 = Rp10.125,00
II = 8.000 km Rp1,125,00 = Rp9.000,00
III = 7.000 km Rp1,125,00 = Rp7.875,00
IV = 6.000 km Rp1,125,00 = Rp6.750,00
30.000 km Rp1,125,00 = Rp3.750,00

Beban pemeliharaan kantor triwulan:


I dan II masing-masing = 3 Rp10.000,00 = Rp30.000,00
III = (2 Rp12.000,00) + Rp10.000,00 = Rp34.000,00
IV = (2 Rp10.000,00) + Rp14.000,00 = Rp34.000,00

Beban administrasi dan umum lainnya tiap triwulan = 3 Rp7.000,00 =


Rp21.000,00
Setelah membuat perhitungan unsur beban administrasi dan umum.
kemudian disusun anggaran beban administrasi dan umum seperti Tabel 4.10.

Tabel 4.10.
Anggaran Beban Administrasi dan Umum

PT Ungah
Anggaran Beban Administrasi & Umum
Tahun Berakhir 31 Desember 2017
Triwulan
Keterangan Setahun
I II III IV
Rp Rp Rp Rp
Beban gaji komisaris & 24.000,00 24.000,00 24.000,00 24.000,00 96.000,00
direksi
Beban gaji pegawai kantor 63.000,00 63.000,00 63.000,00 63.000,00 252.000,00
Beban telepon, air, dan listrik 26.000,00 30.000,00 28.000,00 27.000,00 111.000,00
Beban depresiasi 17.625,00 16.500,00 15.375,00 14.250,00 63.750,00
Beban pemeliharaan 30.000,00 30.000,00 34.000,00 34.000,00 128.000,00
Beban administrasi lainnya 21.000,00 21.000,00 21.000,00 21.000,00 84.000,00
Beban administrasi & umum 181.625,00 184.500,00 185.375,00 183.250,00 734.750,00
 EKMA4570/MODUL 4 4.43

Pada Tabel 4.10 beban depresiasi triwulan I Rp 17.625,00, triwulan II


Rp16.500,00, triwulan III Rp15.375,00, dan triwulan IV Rp14.250,00,
dihitung dari penjumlahan beban depresiasi bangunan dan alat kantor dengan
beban depresiasi kendaraan kantor.

E. PENYUSUNAN ANGGARAN RUGI-LABA

Penyusunan anggaran operasional tujuannya adalah untuk menyusun


anggaran rugi-laba. Oleh karena itu, pada Modul 4 tentang Penyusunan
Anggaran Operasional III ini diuraikan tentang penyusunan anggaran rugi-
laba.
Sebagai ilustrasi penyusunan anggaran rugi-laba digunakan data PT
Ungah triwulan I tahun 2017 yang terdapat pada modul ini. Kegiatan belajar
1 dan 2, yaitu Tabel 4.1 dan Tabel 4.2 kemudian disusun anggaran rugi-laba
seperti Tabel 4.11.

Tabel 4.11.
Anggaran Rugi-Laba

PT Ungah
Anggaran Rugi-laba
Bulan Berakhir 31 Januari 2017
Jualan 10.000 ton Rp50,00 = Rp500.000,00
Harga pokok barang terjual 10.000 ton Rp10,00 = Rp100.000,00
Laba kotor = Rp400.000,00
Beban penjualan Rp198.300,00
Beban administrasi umum Rp181.625,00
Beban usaha = Rp379.925,00
Laba usaha = Rp 20.075,00
Pajak 10% Rp20.075,00 Rp 2.007,00
Laba bersih Rp 18.068,00

Seperti telah dikemukakan bahwa anggaran operasional dimaksudkan


untuk menyusun anggaran rugi-laba. Pada Modul 1 tentang penyusunan
anggaran operasional I disusun anggaran jualan, pada Modul 3 tentang
penyusunan anggaran operasional II disusun anggaran biaya bahan baku,
anggaran biaya tenaga kerja langsung, dan anggaran biaya overhead pabrik,
dan pada Modul 4 tentang anggaran operasional III disusun anggaran beban
usaha yang terdiri atas anggaran beban penjualan, beban administrasi dan
4.44 Penganggaran 

umum. Untuk menyusun anggaran rugi-laba tiap anggaran yang terdapat


dalam anggaran operasional saling berkaitan. Agar lebih jelasnya diberikan
ilustrasi yang lain tentang penyusunan anggaran rugi-laba yang terdapat pada
anggaran operasional Perusahaan Kecap Sehat seperti Tabel 4.12 sampai
Tabel 4.17.
Tabel 4.12.
Anggaran Jualan

Perusahaan Kecap Sehat


Anggaran Jualan
Tahun Berakhir 31 Desember 2006

Daerah dan Triwulan Total


Jenis Kecap I II III IV Setahun
1. Banjarmasin Rp Rp Rp Rp
a. Sedang 1.000.000,00 1.000.000,00 1.500.000,00 500.000,00 4.000.000,00
b. Manis 2.400.000,00 3.600.000,00 2.400.000,00 1.200.000,00 9.600.000,00
c. Asin 1.500.000,00 1.500.000,00 1.000.000,00 2.000.000,00 6.000.000,00
Jumlah I 4.900.000,00 6.100.000,00 4.900.000,00 3.700.000,00 19.600.000,00

2. Martapura
a. Sedang 600.000,00 600.000,00 900.000,00 300.000,00 2.400.000,00
b. Manis 1.500.000,00 2.250.000,00 1.500.000,00 750.000,00 6.000.000,00
c. Asin 900.000,00 900.000,00 600.000,00 1.200.000,00 3.600.000,00
Jumlah 2 3.000.000,00 3.750.000,00 3.000.000,00 2.250.000,00 12.000.000,00
Jumlah 1 dan 2 7.900.000,00 9.850.000,00 7.900.000,00 5.950.000,00 31.600.000,00

Tabel 4.13.
Anggaran Biaya Bahan Baku

Perusahaan Kecap Sehat


Anggaran Biaya Bahan Baku
Tahun Berakhir 31 Desember 2006
(Dalam Rp)
Jenis Kecap
Total
Sedang Manis Asin
Triwulan
Gula Gula Gula Gula
Kedelai Kedelai Kedelai Kedelai Jumlah
Merah Merah Merah Merah
I 605 363,0 1.200 1.080,0 900 270,0 2.705 1.713,0 4.418,0
II 599 359,4 1.795 1.615,5 904 271,2 3.298 2.246,1 5. 544,1
III 898 538,8 1.204 1.083,6 600 180,0 2.702 1802,4 4.504,4
IV 302 181,2 598 538,2 1.198 359,4 2.098 1.078,8 3.176,8
2.404 1.142,4 4.797 4.317,3 3.602 1.080,6 10.803 6.840,3 17.643,3
 EKMA4570/MODUL 4 4.45

Tabel 4.14.
Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung

Perusahaan Kecap Sehat


Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung
Tahun Berakhir 31 Desember 2006
(Dalam Rp)
Jenis Triwulan Total
Kecap I II III IV Setahun
Sedang 151.250,00 149.750,00 224.500,00 75.500,00 601.000,00
Manis 300.000,00 448.750,00 301.000,00 149.500,00 1.199.250,00
Asin 225.000,00 226.000,00 150.000,00 299.500,00 900.500,00
Jumlah 676.250,00 824.500,00 675.500,00 524.500,00 2.700.750,00

Tabel 4.15.
Anggaran Biaya Overhead Pabrik

Perusahaan Kecap Sehat


Anggaran Biaya Overhead Pabrik (BOP)
Tahun Berakhir 31 Desember 2006
(Dalam Rp)
Triwulan Total
Jenis Kecap
I II III IV Setahun
Bahan pembantu 90.000,00 90.000,00 90.000,00 90.000,00 360.000,00
Tenaga kerja tak 62.000,00 62.000,00 62.000,00 62.000,00 248.000,00
langsung
Depresiasi pabrik:
Bangunan 2.000,00 2.000,00 2.000,00 2.000,00 8.000,00
pabrik
Mesin dan alat 550.000,00 550.000,00 550.000,00 550.000,00 2.200.000,00
Lain-lain pabrik 33.000,00 33.000,00 33.000,00 33.000,00 132.000,00
Total BOP 737.000,00 737.000,00 737.000,00 737.000,00 2.948.000,00
Depresiasi pabrik 552.000,00 552.000,00 552.000,00 552.000,00 2.208.000,00
Total BOP kas 185.000,00 185.000,00 185.000,00 185.000,00 740.000,00

Tabel 4.12 sampai Tabel 4.16 merupakan unsur anggaran operasional.


Untuk menyusun unsur anggaran operasional terakhir, yaitu anggaran rugi-
laba diperlukan anggaran keuangan berupa anggaran sediaan produk dalam
proses dan sediaan produk jadi. Misalkan sediaan produk dalam proses tidak
ada, sedangkan sediaan produk jadi awal Januari 2006 sebesar Rp127.221,00.
Sediaan produk jadi dianggarkan triwulan I Rp150.850,00, II Rp146.540,00,
III Rp150.850,00, dan IV Rp146.540,00. Beban bunga dianggarkan tiap
triwulan Rp330.000,00.
4.46 Penganggaran 

Berdasarkan data tersebut dapat disusun anggaran rugi-laba tiap triwulan


seperti Tabel 4.17.

Tabel 4.16.
Anggaran Beban Usaha

Perusahaan Kecap Sehat


Anggaran Beban Usaha
Tahun Berakhir 31 Desember 2006
(Dalam Rp)
Triwulan Total
Beban Usaha
I II III IV Setahun
a. Gaji penjualan 92.000,00 92.000,00 92.000,00 92.000,00 368.000,00
b. Promosi 565.000,00 565.000,00 565.000,00 565.000,00 2.260.000,00
c. Depresiasi 2.500,00 2.500,00 2.500,00 2.500,00 10.000,00
penjualan
d. Penghapusan 110.600,00 185.300,00 169.700,00 130.700,00 596.300,00
piutang
e. Lain-lain 10.500,00 10.500,00 10.500,00 10.500,00 42.000,00
Beban penjualan 780.600,00 855.300,00 839.700,00 800.700,00 3.276.300,00
f. Gaji pemimpin 85.000,00 85.000,00 85.000,00 85.000,00 340.000,00
& staf
g. Depresiasi 5.000,00 5.000,00 5.000,00 5.000,00 20.000,00
umum
h. Administrasi 10.000,00 10.000,00 10.000,00 10.000,00 40.000,00
lainnya
Beban umum 100.000,00 100.000,00 100.000,00 100.000,00 400.000,00
Beban usaha 880.600,00 955.300,00 939.700,00 900.700,00 3.676.300,00
192.800,00 177.200,00 138.200,00 626.300,00
Penyusutan(c+d+g) 118.100,00 192.800,00 177.200,00 138.200,00 626.300,00
jBeban usaha kas 762.500,00 762.500,00 762.500,00 762.500,00 3.050.000,00
 EKMA4570/MODUL 4 4.47

Tabel 4.17.
Anggaran Rugi-laba

Perusahaan Kecap Sehat


Anggaran Rugi-Laba
Tahun Berakhir 31 Desember 2006
(Dalam Rp)
Triwulan Total
Beban Usaha Tabel
I II III IV Setahun
A. Jualan 7.900.000 9.850.000 7.900.000 5.950.000 31.600.000 4.12
B. Biaya bahan baku 4.418,000 5.544.100 4.504.400 3.176.800 17.643.300 4.13
C. Biaya tenaga kerja 676.250 824.500 675.500 524.500 2.700.750 4.14
D. Biaya overhead pabrik 737.000 737.000 737.000 737.000 2.948.000 4.15
E. Biaya pabrik (B+C+D)... 5.831.250 7.105.600 5.916.900 4.438.300 23.292.050
F. Sediaan produk jadi awal 127.221 150.850 146.540 150.850 127.221
G. Produk siap dijual (E+F) 5.958.471 7.256.450 6.063.440 4.589.150 23.419.271
H. Sediaan produk jadi akhir 150.850 146.540 150.850 146.540 146.540
I. Harga pokok jualan (G - H) 5.807.621 7.109.910 5.912.590 4.442.610 23.272.731
J. Laba kotor (A - I) 2.092.379 2.740.090 1.987.410 1.507.390 8.327.269
K. Beban usaha 880.600 955.300 939.700 900.700 3.676.300 4.16
L. Laba usaha (J - K) 1.211.779 1.774.790 1.047.710 606.690 4.650.969
M. Bunga 330.000 330.000 330.000 330.000 1.320.000
N. Laba sebelum pajak (L - M) 881.779 1.454.790 717.710 276.690 3.330.969
O. Pajak 10% dari N 88.178 145.479 71.771 27.669 333.097
P. Laba (N - O) 793.601 1.309.311 645.939 249.021 2.997.872

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Perusahaan dagang dan perusahaan manufaktur mempunyai beban


bunga. Mengapa beban bunga tidak termasuk beban administrasi dan
umum?
2) Sebutkan lima macam beban yang termasuk beban administrasi dan
umum!
4.48 Penganggaran 

3) Mengapa beban administrasi dan umum dapat disebut biaya administrasi


dan umum? Standar Akuntansi Keuangan menggunakan istilah yang
bagaimana?
4) Perusahaan membeli lemari arsip untuk keperluan kantor dengan harga
beli Rp100.000,00, ongkos angkut Rp5.000,00, masa manfaat ditaksir 10
tahun, dan nilai residu ditaksir Rp5.000,00. Berapakah beban depresiasi
setahun bila menggunakan metode garis lurus?
5) Faktor apa yang mempengaruhi anggaran beban administrasi dan umum?
Jelaskan secara singkat!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Bagi perusahaan manufaktur dan perusahaan dagang, beban bunga tidak


termasuk beban administrasi dan umum, tetapi termasuk beban bukan
usaha, sedangkan beban administrasi dan umum termasuk beban usaha.
Beban bunga termasuk beban bukan usaha, karena beban bunga terjadi
sebagai akibat sampingan dari pinjam uang di bank konvensional.

2) Beban administrasi dan umum meliputi:


a) beban gaji pegawai kantor;
b) beban depresiasi bangunan dan alat kantor;
c) beban pernik kantor;
d) beban telepon dan listrik kantor;
e) beban pemeliharaan kantor.

3) Beban administrasi dan umum dapat disebut biaya administrasi dan


umum, karena biaya digunakan dalam arti luas, kecuali untuk
kepentingan akunting keuangan, tidak boleh menggunakan istilah biaya
administrasi dan umum, karena Standar Akuntansi Keuangan
menggunakan istilah beban administrasi dan umum.

4) Menggunakan metode garis lurus, beban depresiasi lemari arsip kantor


setahun adalah (105.000-5.000) : 10 = Rp10.000,00.

5) Faktor yang mempengaruhi anggaran beban administrasi dan umum,


bergantung pada beban yang terdapat pada beban administrasi dan
umum. Misalnya beban depresiasi bangunan kantor, yang
 EKMA4570/MODUL 4 4.49

mempengaruhinya antara lain: harga pokok bangunan kantor, masa


manfaat bangunan kantor, dan metode depresiasi yang digunakan.

R A NG KU M AN

Anggaran beban administrasi dan umum merupakan salah satu unsur


beban usaha. Beban usaha terdiri atas beban penjualan dan beban
administrasi dan umum. Oleh karena itu, beban administrasi dan umum
adalah beban usaha dikurang beban penjualan. Beban administrasi dan umum
adalah beban selain beban penjualan, selain harga pokok barang terjual,
selain beban non usaha.
Kegunaan anggaran beban administrasi dan umum pada dasarnya untuk
menunjang kegiatan produksi dan kegiatan penjualan.
Salah satu unsur beban administrasi dan umum adalah beban depresiasi
bangunan, beban depresiasi kendaraan dan alat keperluan kantor. Untuk
menentukan beban depresiasi ada beberapa metode yang dapat digunakan,
antara lain: metode beban tetap, metode beban berkurang, metode beban
bertambah, dan metode beban variabel.
Anggaran beban administrasi dan umum adalah salah satu unsur
anggaran operasional. Oleh karena itu, anggaran beban administrasi dan
umum diperlukan dalam menyusun anggaran rugi-laba.
Anggaran rugi-laba yang merupakan tujuan disusunnya anggaran
operasional memerlukan anggaran keuangan, sebaliknya anggaran keuangan
memerlukan anggaran operasional. Sebagai contoh, untuk menyusun
anggaran rugi-laba (anggaran operasional) diperlukan anggaran sediaan
(anggaran keuangan), seperti anggaran sediaan bahan baku untuk menyusun
anggaran biaya bahan baku, anggaran sediaan produk jadi dan sediaan
produk dalam proses diperlukan untuk menyusun anggaran rugi-laba. Di sisi
lain untuk menyusun anggaran keuangan (anggaran neraca), seperti anggaran
modal sendiri (anggaran laba di tahan) diperlukan anggaran rugi-laba, karena
rugi-laba mempengaruhi besar kecilnya modal sendiri (anggaran keuangan).
Rugi mengurangi modal sendiri, sedangkan laba menambah modal sendiri.
4.50 Penganggaran 

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Anggaran beban administrasi dan umum terdapat pada bidang berikut
ini, kecuali ....
A. bidang personalia
B. bidang tata usaha
C. bidang produksi
D. bidang kerumahtanggaan

2) Berikut ini yang termasuk beban administrasi dan umum, kecuali ….


A. beban bunga
B. beban gaji komisaris
C. beban depresiasi alat kantor
D. beban gaji direksi

3) Metode perhitungan depresiasi seperti berikut ini, kecuali ....


A. metode garis lurus
B. metode saldo menurun
C. metode bunga majemuk
D. metode cadangan

4) Untuk menyusun anggaran operasional tidak diperlukan ....


A. anggaran kas
B. anggaran jualan
C. anggaran beban usaha
D. anggaran harga pokok barang terjual

5) Metode depresiasi yang menghasilkan biaya variabel (beban variabel)


adalah ....
A. metode bunga majemuk
B. metode saldo menurun
C. metode satuan produksi
D. metode garis lurus

6) Metode depresiasi yang menghasilkan biaya variabel (beban variabel)


adalah ….
A. metode bunga majemuk
B. metode saldo menurun
 EKMA4570/MODUL 4 4.51

C. metode satuan produksi


D. metode garis lurus

7) Biaya pabrik Rp2.000,00, sediaan produk jadi awal Rp300,00, sediaan


produk jadi akhir Rp400,00, jualan Rp2.500,00. laba kotor sebesar ....
A. Rp700,00
B. Rp800,00
C. Rp600,00
D. Rp900,00

8) Beban-administrasi dan umum tanggung jawab ....


A. manajer pabrik
B. manajer penjualan
C. manajer keuangan
D. manajer umum

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.52 Penganggaran 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) C. Penjualan.
2) A. Iklan.
3) C. Beban bunga.
4) D. Beban ditangguhkan.
5) B. Rp2.100,00.
6) D. Beban komisi penjualan Rp11.000,00 dan beban turun harga
Rp3.520,00.
7) C. Beban sewa toko.
8) D. Beban distribusi.
9) B. Kerugian penghapusan piutang usaha.
10) D. Beban komisi penjualan.

Tes Formatif 2
1) C. Bidang produksi.
2) A. Beban bunga.
3) D. Metode cadangan.
4) A. Anggaran kas.
5) D. Metode garis lurus.
6) C. Metode satuan produksi.
7) C. Rp600,00.
8) D. Manajer umum.
 EKMA4570/MODUL 4 4.53

Glosarium

Agen : perwakilan produsen.


Bagian produk (product : bagian lini produk.
item)
Bauran produk : kombinasi produk yang dijual dan di dalamnya
terdapat lini produk.
Beban penjualan : beban yang terjadi untuk kepentingan
penjualan produk utama.
Distribusi : proses kegiatan yang menyangkut penyaluran
produk dari produsen ke konsumen (pemakai
industri).
Distributor industri : pedagang yang menjual barang kepada
pemakai industri.
Harga jual : selisih lebih dari harga pokok yang konsumen
bersedia memenuhinya.
Harga pokok : harga untuk memperoleh produk.
Hubungan masyarakat : untuk mendapatkan pengertian dan pengakuan
masyarakat luas terhadap perusahaan.
Komisi penjualan : uang balas jasa yang diberikan perusahaan
dalam persentase tertentu dari volume produk
yang terjual.
Lini produk : bagian dari bauran produk
Pedagang besar : pedagang yang menjual barang kepada
pengecer.
Pemakai industri : pembeli akhir untuk berproduksi.
Pemasaran : proses kegiatan perusahaan memperoleh
barang (product), menentukan harga (price),
mempromosikan (promotion), dan
mendistribusikan (place) barang/jasa yang
dapat memuaskan konsumen.
Pengecer : pedagang yang menjual barang kepada
konsumen.
Penjualan : proses kegiatan perusahaan menentukan harga
(price), mempromosikan (promotion), dan
mendistribusikan (place) barang/jasa yang
dapat memuaskan konsumen.
Penjualan perseorangan : proses kegiatan perseorangan (pribadi) yang
secara langsung berkomunikasi untuk
4.54 Penganggaran 

menciptakan, memperbaiki, mempertahankan


hubungan pertukaran yang saling
menguntungkan dengan pihak lain.
Periklanan : proses kegiatan membujuk, menciptakan
kesan, menawarkan produk untuk memuaskan
keinginan pembeli dan penjual.
Potongan dagang : potongan harga karena pembeli ikut
memasarkan produk.
Potongan kuantitas : potongan harga karena membeli dalam
kuantitas yang banyak.
Potongan musiman : potongan harga karena membeli pada musim
tertentu.
Potongan promosi : potongan harga yang diberikan kepada pembeli
yang ikut berpromosi.
Potongan tunai : potongan harga karena membayar lebih cepat
dari waktu kredit yang dijanjikan.
Produk : hasil produksi
Produksi : proses membuat produk.
Produsen : penghasil produk.
Promosi : kegiatan komunikasi pemasaran untuk
mengarahkan calon pembeli melakukan
pertukaran.
Promosi penjualan : proses kegiatan untuk mendorong moral
karyawan perusahaan, mendorong konsumen
agar berminat membeli, dan mendorong
perantara membeli dalam jumlah besar dan
untuk memperoleh dukungan yang lebih luas
dengan menggunakan alat, seperti: peragaan,
pameran, demontrasi, pemberian sampel gratis,
pemberian kupon hadiah, dan sebagainya.
Fasilitas : kegiatan informasi yang disebarluaskan kepada
masyarakat melalui media, baik media cetak,
maupun media elektronik
Turun harga : harga jual yang diturunkan kepada pembeli
yang bersedia membeli dalam kondisi di
bawah normal.
 EKMA4570/MODUL 4 4.55

Daftar Pustaka

Nafarin, M. (1986). Dasar-dasar Manajemen Pemasaran. Diktat.


Banjarmasin: Akademi Manajemen Keuangan.

Nafarin, M. (2004). Penganggaran Perusahaan. Edisi Revisi, Jakarta:


Selemba Empat.

Nafarin, M. (2004). Akuntansi, Pendekatan Siklus dan Pajak untuk


Perusahaan Industri dan Dagang. Jakarta: Ghalia Indonesia.

Sigit, Suhardi. (1983). Asas-asas Akuntansi. Jilid 2. Yogyakarta: BPFE


UGM.
Modul 5

Penyusunan Anggaran Keuangan I


Drs. M. Nafarin, M.M.

PE N DA H UL U AN

M odul ini akan membahas penyusunan anggaran keuangan yang


meliputi penyusunan anggaran kas dan penyusunan anggaran piutang.
Penyusunan anggaran keuangan merupakan cara untuk menyusun anggaran
neraca. Unsur neraca terdiri atas: aktiva (harta), utang, dan modal. Kas,
piutang, dan sediaan termasuk unsur harta lancar. Dalam penyusunan
anggaran keuangan ini hanya membahas penyusunan anggaran harta lancar
dan tidak membahas penyusunan anggaran harta tak lancar. Penyusunan
anggaran sediaan, anggaran utang dan modal dibahas pada Modul 6.
Penyusunan anggaran harta tak lancar biasanya dibahas pada penyusunan
anggaran jangka panjang (anggaran barang modal).
Dalam penyusunan anggaran keuangan, anggaran kas merupakan unsur
terpenting, karena salah satu tujuan utama disusun anggaran kas adalah untuk
menjaga posisi likuiditas agar perusahaan lancar dalam memenuhi
kegiatannya sehari-hari atau kegiatan rutin. Dalam penyusunan anggaran kas
digunakan dua cara pendekatan, yaitu metode langsung dan metode tidak
langsung.
Secara khusus setelah mempelajari modul ini dengan baik diharapkan
Anda mampu:
1. menjelaskan pengertian anggaran kas;
2. menjelaskan tujuan anggaran kas;
3. menjelaskan kegunaan anggaran kas;
4. menjelaskan faktor yang mempengaruhi anggaran kas;
5. menjelaskan pendekatan dalam penyusunan anggaran kas;
6. menjelaskan langkah penyusunan anggaran kas;
7. menyusun anggaran kas;
8. menjelaskan pengertian anggaran piutang;
9. menjelaskan kegunaan anggaran piutang;
10. menjelaskan faktor yang mempengaruhi anggaran piutang;
5.2 Penganggaran 

11. menjelaskan langkah penyusunan anggaran piutang;


12. menyusun anggaran piutang.
 EKMA4570/MODUL 5 5.3

Kegiatan Belajar 1

Penyusunan Anggaran Kas

P ada Kegiatan Belajar 1 tentang Penyusunan Anggaran Kas dijelaskan


mengenai pengertian anggaran kas, tujuan anggaran kas, kegunaan
anggaran kas, pendekatan dalam penyusunan kas, langkah penyusunan
anggaran kas, dan ilustrasi penyusunan anggaran

A. PENGERTIAN ANGGARAN KAS

Kas merupakan harta yang paling likuid, semakin besar kas yang
dimiliki perusahaan semakin tinggi tingkat likuiditas, semakin tinggi tingkat
kemampuan membayar kewajiban jangka pendek (utang lancar). Tetapi
perusahaan yang mempunyai tingkat likuiditas yang tinggi karena adanya kas
dalam jumlah besar berarti tingkat perputaran kas tersebut rendah dan
mencerminkan adanya kelebihan investasi dalam kas dan berarti pula bahwa
perusahaan kurang efektif dalam mengelola kas. Jumlah kas relatif kecil akan
mempertinggi perputaran kas dan meningkatkan rentabilitas (meningkatkan
kemampuan memperoleh laba), tetapi dengan kas yang kurang (terlalu kecil)
dapat mengganggu kemampuan membayar (tidak likuid) sewaktu ada
tagihan, yang pada akhirnya juga akan menganggu rentabilitas. Dengan
demikian kas mempunyai peranan penting dalam menentukan kelancaran
kegiatan perusahaan. Oleh karena itu, kas harus direncanakan dan diawasi
dengan baik, baik arus kas masuk maupun arus kas keluar.
Kas adalah uang yang siap dan bebas digunakan. Kas meliputi uang
kartal, uang giral, dan simpanan giro di bank. Uang kartal adalah uang yang
berlaku resmi di wilayah suatu negara, misalnya mata uang rupiah yang
diedarkan oleh Bank Indonesia berlaku resmi di wilayah negara Indonesia.
Uang giral adalah uang yang berasal dari simpanan giro, seperti cek yang
siap diuangkan dan bilyet giro yang siap dipindahbukukan.
Anggaran kas bukan hanya menunjukkan jumlah keseluruhan
pembelanjaan yang diperlukan, tetapi juga kapan kas tersebut diperlukan.
Anggaran kas ini menunjukkan jumlah kas yang diperlukan setiap bulan,
setiap minggu, bahkan setiap hari, merupakan alat manajer keuangan yang
paling penting. Anggaran kas adalah anggaran yang menunjukkan perubahan
kas dan memberikan alasan mengenai perubahan kas tersebut dengan
5.4 Penganggaran 

menunjukkan arus kas masuk sebagai sumber kas dan arus kas keluar sebagai
arus kas dibelanjakan (digunakan) sehingga tampak kelebihan atau
kekurangan kas, dan saldo kas selama periode tertentu dari suatu organisasi.
Penyusunan anggaran kas merupakan cara yang efektif untuk
merencanakan dan mengendalikan arus kas, memperkirakan keperluan kas,
dan secara efektif menggunakan kas yang berlebih (surplus) maupun kas
yang kurang (defisit). Pada saat surplus kas dapat digunakan membayar utang
dan dapat diinvestasikan pada surat berharga jangka pendek untuk
mendapatkan laba. Pada saat defisit kas dapat segera diupayakan untuk
menutupinya, misalnya dengan cara meminjam, menambah modal pemilik,
menjual harta yang menganggur.

B. TUJUAN PENYUSUNAN ANGGARAN KAS

Tujuan utama penyusunan anggaran kas adalah merencanakan posisi


likuiditas sebagai dasar untuk menentukan pinjaman di masa datang dan
investasi yang akan dilakukan. Tujuan penyusunan anggaran kas antara lain
untuk:
1. Menentukan saldo (posisi) kas akhir setiap periode sebagai hasil dari
operasi yang dijalankan. Saldo kas akhir diperoleh dari saldo kas awal
ditambah kas masuk dikurang kas keluar pada periode yang sama.
2. Mengetahui kelebihan (surplus) atau kekurangan (defisit) kas pada
waktunya. Kelebihan kas terjadi bila kas masuk lebih besar daripada kas
keluar, sebaliknya defisit terjadi bila kas masuk lebih kecil daripada kas
keluar. Dalam keadaan kelebihan kas dapat digunakan untuk membayar
utang agar beban bunga dapat diperkecil, dan/atau diinvestasikan pada
surat berharga jangka pendek untuk mendapatkan laba dari investasi
tersebut. Dalam keadaan kekurangan kas, manajemen harus segera
menutupi kekurangan kas tersebut dengan cara mencari sumber dana
pinjaman, menambah modal pemilik, dan menjual harta yang
menganggur.
3. Menyelaraskan kas dengan harta lancar, harta tak lancar, utang, modal,
pendapatan, beban.
4. Mengetahui sumber kas masuk yang diperoleh selama satu periode dan
digunakan untuk apa sumber kas masuk tersebut, hal ini tampak pada
arus kas keluar. Mengetahui arus kas masuk dan arus kas keluar penting
 EKMA4570/MODUL 5 5.5

bagi kreditor jangka pendek karena dapat diketahui kebijakan


manajemen dalam mengelola kas.
5. Mengetahui kapan utang yang diterima dibayar kembali.
6. Menilai realisasi kas masuk dan kas keluar agar dapat diketahui selisih
realisasi dengan anggaran, selisih menguntungkan atau selisih
merugikan.
7. Memperkirakan sumber kas masa akan datang dari arus kas masuk dan
ke mana kas tersebut digunakan dari arus kas keluar.
8. Menunjukkan hubungan laba bersih terhadap perubahan kas perusahaan.
Biasanya laba bersih bergerak bersama. Tingginya tingkat laba
menyebabkan peningkatan kas

Anggaran kas dibuat oleh manajer keuangan dan anggaran kas


didasarkan pada anggaran lainnya, seperti anggaran jualan, anggaran piutang,
anggaran utang, anggaran beban penjualan, anggaran beban administrasi dan
umum. Oleh karena itu, manajer keuangan harus bekerja sama dengan
manajer lainnya.

C. KEGUNAAN ANGGARAN KAS

Anggaran kas berguna bagi manajemen sebagai dasar untuk menilai


kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kas dan menilai keperluan
perusahaan untuk menggunakan arus kas tersebut. Dalam proses
pengambilan keputusan ekonomi, manajemen perlu melakukan evaluasi
terhadap kemampuan perusahaan menghasilkan kas serta kepastian
memperolehnya.
1. Menggunakannya sebagai dasar yang sehat untuk pemantauan posisi kas
secara terus-menerus.
2. Menggunakannya sebagai dasar pengambilan keputusan pinjaman
berjangka pendek atau pinjaman berjangka panjang; atau dengan
tambahan modal sendiri untuk menutupi defisit kas. Dicari sumber dana
yang paling menguntungkan (lihat Tabel 5.10, Tabel 5.11, dan Tabel
5.12).
3. Menggunakannya sebagai dasar kebijakan pemberian kredit. dengan
anggaran kas dapat diketahui kemampuan perusahaan
mengangsur/membayar kredit (lihat Tabel 5.8).
5.6 Penganggaran 

4. Menggunakannya sebagai dasar otorisasi kas. Kas masuk dan kas keluar
diotorisasi berdasarkan mekanisme anggaran agar tidak mengganggu
likuiditas.
5. Menggunakannya dalam menentukan kemampuan perusahaan membayar
deviden kepada pemegang saham.
6. Menggunakannya dalam meningkatkan kemampuan membayar
kewajiban jangka pendek.
7. Menggunakannya dalam memperkuat posisi dalam penawaran.

D. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ANGGARAN KAS

Anggaran kas masuk dan anggaran kas keluar besar kecilnya dipengaruhi
oleh faktor kegiatan perusahaan, yaitu kegiatan operasi, kegiatan investasi,
dan kegiatan pendanaan.

1. Kegiatan Operasi
Kegiatan operasi adalah kegiatan perusahaan yang bersifat rutin dan
terus-menerus dilakukan. Kegiatan operasi utama dari perusahaan adalah
membeli dan menjual barang/jasa. Semakin banyak kegiatan membeli
barang/jasa semakin besar jumlah kas keluar yang diperlukan, sebaliknya
semakin sedikit kegiatan membeli barang/jasa semakin kecil jumlah kas
keluar yang diperlukan. Pada sisi lain, semakin banyak menjual barang/jasa
semakin besar kas masuk yang diterima, sebaliknya semakin sedikit kegiatan
menjual barang/jasa semakin kecil kas masuk yang diterima.

2. Kegiatan Investasi
Kegiatan investasi adalah kegiatan yang dapat meningkatkan dan
menurunkan harta tak lancar yang digunakan perusahaan. Kegiatan investasi
seperti menjual dan membeli surat berharga jangka panjang. Menjual dan
membeli harta tetap (tanah, bangunan, hak cipta).
Semakin banyak membeli surat berharga dan harta tetap semakin besar
kas keluar yang diperlukan, sebaliknya semakin sedikit membeli surat
berharga dan harta tetap semakin kecil kas keluar yang diperlukan. Pada sisi
lain, semakin banyak menjual surat berharga dan harta tetap semakin besar
kas masuk yang diterima, sebaliknya semakin sedikit menjual surat berharga
dan harta tetap semakin kecil kas masuk yang diterima.
 EKMA4570/MODUL 5 5.7

3. Kegiatan Pendanaan
Kegiatan pendanaan adalah kegiatan yang berkaitan dengan utang dan
modal sendiri. Kegiatan pendanaan seperti menerima uang dalam bentuk
utang yang berasal dari kreditor dan membayar pokok utang kepada kreditor
menerima uang dari pemodal atas saham yang dijual (setoran modal), dan
membayar kepada pemodal atas saham bendahara yang dibeli (prive untuk
badan usaha yang bukan perseroan terbatas).
Semakin banyak modal yang disetor (saham dijual) dan semakin banyak
utang yang diterima semakin besar kas masuk, sebaliknya semakin sedikit
modal disetor (saham dijual) dan- semakin sedikit utang yang diterima
semakin kecil kas masuk. Pada sisi lain, semakin banyak saham bendahara
yang dibeli (prive dibayar) dan semakin banyak pokok utang dibayar semakin
besar kas keluar, sebaliknya semakin sedikit saham bendahara dibeli (prive
dibayar) dan semakin sedikit pokok utang dibayar semakin kecil kas keluar.

E. PENDEKATAN DALAM PENYUSUNAN ANGGARAN KAS

Dalam menyusun anggaran kas ada dua pendekatan yang dapat


digunakan, yaitu:
a. pendekatan kas masuk dan kas keluar;
b. pendekatan akunting keuangan.

1. Pendekatan Kas Masuk dan Kas Keluar


Pendekatan kas masuk dan kas keluar kadang-kadang disebut juga
dengan metode langsung. Metode ini didasarkan pada analisis naik dan turun
kas yang dianggarkan yang mencerminkan semua arus kas masuk dan kas
keluar dari anggaran jualan, anggaran biaya/beban, dan anggaran tambahan
barang modal. Metode ini sering digunakan untuk anggaran kas jangka
pendek sebagai bagian dari rencana laba tahunan. Oleh karena itu, metode ini
disebut juga dengan pendekatan anggaran kas jangka pendek. Disebut
pendekatan anggaran kas jangka pendek, karena biasanya anggaran dengan
metode ini dibuat paling lama periodenya setahun. Selama setahun tersebut
periode anggaran dibagi dalam tiap triwulan, atau dalam tiap bulan, atau
dalam tiap minggu, atau dalam tiap hari.
Disebut pendekatan kas masuk dan kas keluar, karena dalam menyusun
anggaran kas terlebih dahulu ditaksir sumber kas masuk, kemudian ditaksir
belanja kas keluar. Setelah itu ditentukan apakah terjadi kelebihan kas atau
5.8 Penganggaran 

kekurangan kas. Dikatakan metode langsung karena metode ini langsung


secara rinci mengidentifikasi dari transaksi sumber kas atau arus kas masuk
dan belanja kas atau arus kas keluar.

b. Pendekatan akunting keuangan


Pendekatan akunting keuangan kadang disebut juga dengan metode
ikhtisar rugi-laba atau metode tak langsung. Titik tolak dalam pendekatan ini
adalah laba bersih yang dianggarkan diubah dari dasar akrual menjadi dasar
kas, artinya disesuaikan dengan perubahan rekening penundaan rekening
bukan kas, seperti beban/biaya terutang, beban/biaya bayar di muka,
depresiasi/penyusutan/penghapusan/amortisasi. Pendekatan inti tidak
membutuhkan data yang rinci dan lebih sedikit rinciannya tentang arus kas
masuk dan arus kas keluar. Metode ini lebih cocok untuk anggaran kas
jangka panjang. Oleh karena itu, metode ini disebut juga dengan pendekatan
anggaran kas jangka panjang. Metode ini dikatakan pendekatan akunting
keuangan, karena cara penyusunan anggaran kas berdasarkan ikhtisar rugi-
laba dan neraca yang dihasilkan akunting keuangan. Oleh karena penyusunan
anggaran kas didasarkan ikhtisar rugi-laba dan neraca maka disebut metode
tak langsung.

F. LANGKAH PENYUSUNAN ANGGARAN KAS

Anggaran kas dapat disusun dalam dua bentuk, yaitu:


1. bentuk tunggal;
2. bentuk campuran.
Anggaran kas bentuk tunggal disusun dengan cara mengelompokkan satu
kelompok kas masuk dan satu kelompok lagi kas keluar.
Anggaran kas bentuk campuran disusun dengan cara tiap kegiatan kas masuk
dikurangkan dengan kas keluar sehingga dapat diketahui kas masuk bersih
atau kas keluar bersih dari masing-masing kegiatan perusahaan.
Cara yang baik untuk menilai suatu perusahaan adalah dengan
mendasarkan pada tiga jenis kegiatan perusahaan yang utama. Setelah
perusahaan berdiri dan berjalan, kegiatan operasi merupakan kegiatan
penting (utama), diikuti oleh kegiatan investasi, dan kegiatan pendanaan.
Kegiatan operasi, kegiatan investasi, dan kegiatan pendanaan terdapat dalam
penyusunan anggaran kas masuk dan kas keluar.
 EKMA4570/MODUL 5 5.9

Langkah dalam menyusun kas bergantung pada pendekatan penyusunan


anggaran kas yang digunakan seperti baru saja dikemukakan pendekatan
penyusunan anggaran kas ada dua, yaitu
1. pendekatan kas masuk dan kas keluar;
2. pendekatan akunting keuangan.

Dengan demikian langkah penyusunan anggaran kas juga ada dua


pendekatan.

1. Pendekatan Kas Masuk dan Kas Keluar


Langkah penyusunan anggaran kas dengan pendekatan kas masuk dan
kas keluar atau metode langsung dapat dijelaskan melalui Gambar 5.1.
Langkah penyusunan anggaran kas menggunakan pendekatan kas masuk
dan kas keluar dimulai dari menyusun anggaran kas masuk. Pada Gambar
5.1. tampak arus kas masuk terdapat pada kegiatan operasi, kegiatan
investasi, dan kegiatan pendanaan.
Kas masuk dari kegiatan operasi bersumber dari pembeli rutin
(pelanggan) berupa hasil menjual barang/jasa tunai dan hasil tagihan dari
menjual barang/jasa secara kredit. Anggaran kas masuk bersumber dari
bunga, jasa giro atas pinjaman yang diberikan, dan dividen atas investasi
saham yang diterima, seperti hasil menjual surat berharga yang
diperdagangkan juga merupakan arus kas masuk dari kegiatan operasi.
Kas masuk dari hasil menjual surat berharga yang diperdagangkan,
pendapatan bunga, jasa giro, dividen logikanya dapat diklasifikasikan sebagai
kas masuk dari kegiatan investasi dan/atau kegiatan pendanaan, tetapi
standar/prinsip akunting yang lazim dalam hal arus kas menghendaki
diklasifikasikan sebagai arus kas yang berasal dari kegiatan operasi. Sebab
utamanya adalah karena hasil menjual surat berharga yang diperdagangkan,
pendapatan bunga, dan dividen meningkatkan laba bersih, dan beban bunga
menurunkan pendapatan. Adapun laba bersih dari dasar akrual yang diubah
menjadi dasar kas merupakan arus kas dari kegiatan operasi. Oleh karena itu,
hasil menjual surat berharga yang diperdagangkan, pendapatan bunga dan
pendapatan dividen, dan beban bunga dilaporkan sebagai arus kas dalam
kegiatan operasi.
5.10 Penganggaran 

Pembeli Rutin & Pihak Pembeli Insidental &


Kreditor & Pemodal
Lainnya Debitor
Jual surat berharga, Jual barang/ Terima kembali
jasa, terima Terima Jual saham Jual harta pinjaman
bunga dividen
tagihan utang tak lancar diberikan
diperdagangkan
Kegiatan Operasi Kegiatan Pendanaan Kegiatan Pendanaan

KAS

Kegiatan Operasi Kegiatan Pendanaan Kegiatan Pendanaan


Beli surat Gaji, bunga, Pinjaman
Bayar Beli saham,
berharga yang pajak, beli diberikan, beli
pokok utang bayar dividen
diperdagangkan barang/jasa harta tak lancar
Pemasok Rutin & Pihak Penjual Insidental &
Kreditor & Pemodal
Lainnya Debitor

Gambar 5.1.
Pendekatan Kas Masuk dan Kas Keluar

Kas masuk dari kegiatan operasi:


1. dari pelanggan adalah dapatan jualan ditambah piutang usaha awal
dikurang piutang usaha akhir atau dapatan jualan ditambah piutang usaha
yang turun atau dapatan jualan dikurang piutang usaha yang naik;
2. dari bunga piutang adalah dapatan bunga ditambah piutang bunga yang
turun atau dapatan bunga dikurang piutang bunga yang naik;
3. dari dividen atas investasi saham adalah dapatan dividen ditambah
piutang dividen yang turun atau dapatan dividen dikurang piutang
dividen yang naik.

Kas masuk dari kegiatan investasi, seperti kas diterima dari hasil
menjual harta tak lancar, seperti harta tetap berwujud dan harta tetap tak
berwujud, surat berharga jangka panjang, pendanaan kas yang diterima dari
angsuran pokok pinjaman yang diberikan juga termasuk arus kas masuk dari
kegiatan investasi, dan hasil menjual segmen (pangsa) perusahaan.
Kas masuk dari kegiatan pendanaan meliputi kegiatan untuk
memperoleh kas dari pemodal (investor) dan kreditor, seperti saham disetor
(modal disetor), jual saham bendahara, pinjam uang dengan mengeluarkan
surat wesel/promes, obligasi, dan hipotik (utang jangka panjang).
Setelah menyusun anggaran kas masuk, kemudian langkah kedua adalah
menyusun anggaran kas keluar.
 EKMA4570/MODUL 5 5.11

Kas keluar dari kegiatan operasi, seperti membayar kepada pemasok


untuk barang/jasa yang dibeli secara rutin, membayar surat berharga yang
dibeli untuk diperdagangkan, bayar gaji/upah/bonus dan sejenisnya kepada
pegawai, bayar bunga uang, bayar pajak, bayar berlangganan listrik-air-
telepon, dan beban rutin lainnya.
Kas keluar dari kegiatan operasi:
1. untuk bayar kepada pemasok adalah harga pokok barang terjual
ditambah sediaan yang naik (dikurang sediaan yang turun) ditambah
utang usaha yang turun (dikurang utang usaha yang naik);
2. untuk bayar beban usaha (diluar gaji dan upah) adalah beban usaha
ditambah beban bayar di muka yang naik (dikurang beban bayar di muka
yang turun) dikurang beban terutang yang naik (ditambah beban terutang
yang turun);
3. untuk bayar beban gaji dan upah. adalah beban gaji dan upah ditambah
utang gaji dan upah yang turun (dikurang utang gaji dan upah yang
naik);
4. untuk bayar beban bunga adalah beban bunga ditambah utang bunga
yang turun (dikurang utang bunga yang naik);
5. untuk bayar pajak adalah beban gaji ditambah utang pajak yang turun
(dikurang utang pajak yang naik).

Kas keluar dari kegiatan investasi, seperti: bayar pinjaman diberikan,


beli harta tak lancar (surat berharga jangka panjang, harta tetap).
Kas keluar dari kegiatan pendanaan, seperti: beli saham bendahara dari
pemodal, bayar pokok utang jangka panjang pada kreditor, dan bayar
dividen. Bayar dividen diklasifikasikan sebagai arus kas kegiatan pendanaan
karena merupakan biaya sumber daya keuangan.
Langkah ketiga adalah mengurangi anggaran kas masuk dengan
anggaran kas keluar. Bila anggaran kas masuk lebih besar daripada anggaran
kas keluar, berarti terjadi kelebihan (surplus) kas, sebaliknya bila jumlah kas
masuk lebih kecil daripada jumlah kas keluar, berarti terjadi kekurangan
(defisit) kas. Bila kekurangan kas tersebut lebih besar daripada saldo kas
awal dan/atau di bawah saldo minimal maka kekurangan kas tersebut harus
segera ditutupi, misalnya dengan menambah pinjaman (utang).
Setelah ada rencana menambah pinjaman untuk menutupi kekurangan
kas, kemudian langkah terakhir dalam penyusunan anggaran kas, yaitu
menghitung saldo kas akhir dengan cara saldo kas awal ditambahkan dengan
5.12 Penganggaran 

kelebihan kas atau saldo kas awal dikurangi dengan kekurangan kas,
ditambah dengan tambahan pinjaman, dikurang dengan angsuran (bayar)
pinjaman dan bunga.

2. Pendekatan Akunting Keuangan


Penyusunan anggaran kas menggunakan pendekatan akunting keuangan
atau metode tak langsung dapat dilakukan dengan cara menganalisis
perubahan yang terjadi dalam laporan keuangan (neraca dan ikhtisar rugi-
laba) yang diperbandingkan antara dua periode serta informasi lain yang
mendukung terjadinya perubahan tersebut.. Dalam menganalisis perubahan
yang terjadi harus diperhatikan kemungkinan adanya perubahan atau
transaksi yang tidak mempengaruhi kas. Transaksi yang tidak mempengaruhi
kas antara lain:
a. adanya pengakuan penyusutan (depresiasi, penghapusan, amortisasi, dan
deplesi);
b. adanya deviden dalam bentuk saham atau bonus dalam bentuk saham;
c. adanya penilaian kembali harta.

Cara penyusunan anggaran kas dengan pendekatan akunting keuangan


dapat dijelaskan melalui Gambar 5.2.

Perubahan harta
Harta
lancar di luar kas
+

Perubahan harta
Neraca Utang
lancar di luar kas
+

Modal

Dapatan
disesuaikan
Dapatan menjadi kas
(Revenues) masuk
Arus kas
Ikhtisar Laba dari
Rugi-Laba bersih kegiatan
operasi
Beban
Beban
disesuaikan
(Expenses)
menjadi kas
keluar

DASAR AKRUAL DASAR KAS

Gambar 5.2.
Mengubah Dasar Akrual Menjadi Dasar Kas untuk Menyusun Anggaran Kas
 EKMA4570/MODUL 5 5.13

Pada Gambar 5.2 tampak laba bersih yang diperoleh perusahaan karena
dapatan lebih besar daripada beban. Laba bersih yang diperoleh dari ikhtisar
rugi-laba yang dihasilkan akunting keuangan yang biasanya menggunakan
dasar akrual diubah menjadi dasar kas.
Kas masuk dimulai dari laba bersih ditambah beban dipresiasi, ditambah
beban amortisasi ditambah beban depresi, ditambah beban penghapusan
piutang, ditambah rugi menjual harta tak lancar, ditambah piutang dan
sediaan (harta lancar di luar kas) yang turun, ditambah utang jangka pendek
yang naik.
Kas keluar dimulai rugi bersih ditambah laba dari jual harta tak lancar,
ditambah harta lancar di luar kas (piutang dan sediaan) yang naik, ditambah
utang jangka pendek yang turun.
Pada dasarnya dalam metode ini arus kas dimulai dari laba bersih,
penyesuaian terhadap laba bersih dibuat untuk transaksi yang tidak
mempengaruhi kas. Laba bersih dari dasar akrual diubah menjadi dasar kas
sehingga diperoleh arus kas dari kegiatan operasi. Arus kas dari kegiatan
investasi dan kegiatan pendanaan seperti hasil menjual harta tetap,
menambah harta tak lancar, melunasi utang, membayar dividen, dihitung
sama seperti pendekatan kas masuk dan kas keluar (metode langsung).
Sebagai contoh laba bersih dari dasar akrual diubah menjadi dasar kas,
terlihat seperti Tabel 5.1.
Pada Tabel 5.1 tampak arus kas masuk bersih dari kegiatan operasional
adalah laba bersih Rp225.000,00 ditambah penyusutan Rp100.000,00, yaitu
berjumlah Rp325.000,00, atau laba usaha sebelum penyusutan Rp350.000,00
dikurang pajak Rp25.000,00 sehingga arus kas masuk bersih berjumlah
Rp325.000,00.
5.14 Penganggaran 

Tabel 5.1.
Dasar Akrual Diubah Menjadi Dasar Kas
Keterangan Dasar Akrual Dasar Kas
Jualan Rp1.100.000,00 -
Ilarga pokok barang terjual Rp 600.000,00 -
Laba kotor Rp 500.000,00 -
Beban usaha tidak termasuk penyusutan Rp 150.000,00
Laba usaha sebelum penyusutan Rp 350.000,00
Penyusutan Rp 100.000,00 -
Laba scbelum pajak Rp 250.000,00 -
Pajak 10% Rp 25.000,00 -
Laba bersih Rp 225.000,00 Rp 225.00,00
Penyusutan Rp100.000,00
Arus kas masuk bersih Rp325.000,00

Atau

Laba usaha sebelum penyusutan Rp 350.000,00 Rp350.000,00


Penyusutan Rp 100.000,00
Laba sebelum pajak Rp 250.000,00
Pajak 10% Rp 25.000,00 Rp 25.000,00
Laba bersih Rp 225.000,00

Arus kas masuk bersih Rp325.000,00

G. ILUSTRASI PENYUSUNAN ANGGARAN KAS

Sebagai ilustrasi dalam contoh penyusunan anggaran kas berikut ini


adalah ringkasan transaksi dari PT Tamara selama tahun 2007 yang
dianggarkan.

Kegiatan operasi:
1. Terima tagihan dari pelanggan Rp27.000,00
2. Terima dari bunga piutang Rp1.000,00
3. Terima-dividen dari investasi saham Rp900,00
4. Bayar utang kepada pemasok Rp13.000,00
5. Bayar gaji dan upah Rp5.600,00
6. Bayar bunga utang Rp1.600,00
7. Bayar pajak Rp1.500,00
 EKMA4570/MODUL 5 5.15

Kegiatan investasi:
8. Bayar beli harta tetap Rp30.600,00
9. Bayar pinjaman diberikan untuk perusahaan lain Rp1.100,00
10. Terima dari hasil jual harta tetap Rp6.200,00

Kegiatan pendanaan:
11. Terima dari hasil jual saham biasa Rp15.000,00
12. Terima dari hasil jual obligasi (utang jangka panjang) Rp9.500,00
13. Bayar dividen Rp1.700,00
14. Bayar utang jangka panjang Rp9.000,00

Adapun data dari anggaran rugi-laba tahun 2007 berupa pendapatan dan
beban sebagai berikut.
Pendapatan berjumlah Rp31.200,00, terdiri atas, dapatan jualan
Rp28.500,00, dapatan bunga Rp1.100,00, dapatan dividen Rp900,00, laba
jual harta tetap Rp700,00.
Beban berjumlah Rp27.100,00, terdiri atas; harga pokok barang terjual
Rp15.100,00, beban gaji dari upah Rp5.400,00, beban penyusutan
Rp1.800,00, beban usaha lainnya Rp1.700,00, beban pajak Rp1.500,00, dan
beban bunga Rp1.600,00. Laba bersih Rp4.100,00, yaitu dapatan
Rp31.200,00, beban Rp27.100,00.
Adapun data anggaran neraca komparatif dari PT Tamara tahun 2006
dan 2007 tampak seperti Tabel 5.2
Berdasarkan data kegiatan operasi, kegiatan investasi, kegiatan
pendanaan, anggaran rugi-laba tahun 2007, dan Tabel 5.2 dapat disusun
anggaran kas dalam dua pendekatan, (1) pendekatan kas masuk dan kas
keluar, (2) pendekatan akunting keuangan. Tiap pendekatan dapat dibuat dua
macam anggaran kas, yaitu (1) bentuk tunggal dan (2) bentuk campuran.
5.16 Penganggaran 

Tabel 5.2.
Anggaran Neraca Komparatif

PT Tamara
Anggaran Neraca Komparatif
31 Desember 2006 dan 2007 (Dalam Rp)
Naik
Keterangan 2006 2007
(Turun)
Kas 12.700 8.200 (4.500)
Piutang usaha 8.000 9.500 1.500
Piutang bunga 150 250 100
Sediaan 13.600 13.500 (100)
Beban bayar di muka 600 650 50
Aktiva lancar 35.050 32100 (2.950)
Pinjaman diberikan 0 1.100 1.100
Harta tetap bersih 21.900 45.200 23.300
Harta tak lancar 21.900 46.300 24.400
HARTA 56.950 78.400 21.450

Utang usaha 5.700 9.500 3.800


Utang gaji & upah 700 500 (200)
Beban terutang 150 100 (50)
Utang jangka pendek 6.550 10.100 3.550
Utang jangka panjang 7.700 8.200 500
Utang 14.250 18.300 4.050
Saham biasa 41.700 56.700 15.000
Laba ditahan 1.000 3.400 2.400
Modal sendiri 42.700 60.100 17.400
UTANG & MODAL 56.950 78.400 21.450

1. Pendekatan Kas Masuk dan Kas Keluar


Berdasarkan data ringkasan transaksi dari PT Tamara selama tahun 2007
yang dianggarkan dapat disusun anggaran kas pendekatan kas masuk dan kas
keluar (metode langsung) dalam bentuk tunggal seperti Tabel 5.3 dan
anggaran kas dalam bentuk campuran seperti Tabel 5.4
 EKMA4570/MODUL 5 5.17

Tabel 5.3.
Anggaran Kas Bentuk Tunggal
Pendekatan Kas Masuk dan Kas Keluar (Metode Langsung)

PT Tamara
Anggaran Kas
Tahun Berakhir 31 Desember 2007
1. Kas Masuk
Kas masuk dari kegiatan operasi
Terima tagihan dari pelanggan Rp27.000,00
Terima dari bunga piutang 1.000,00
Terima dividen dari investasi saham 900,00
Rp28.900,00
Kas masuk dari kegiatan investasi
Terima dari hasil jual harta tetap Rp 6.200,00
Kas masuk dari kegiatan pendanaan
Terima dari hasil jual saham biasa Rp15.000,00,00
Terima dari utang jangka panjang 9.500,00
Jumlah Kas masuk Rp24.500,00
Rp59.600,00
+
2. Kas Keluar
Kas keluar untuk kegiatan operasi
Bayar utang usaha kepada pemasok Rp13.000,00
Bayar gaji dan upah 5.600,00
Bayar bunga uang 1.600,00
Bayar pajak 1.500,00
Rp21.700,00
Kas keluar untuk kegiatan investasi
Bayar beli harta tetap Rp30.600,00
Bayar pinjaman diberikan 1.100,00
Rp31.700,00,00
Kas keluar untuk kegiatan pendanaan
Bayar. dividen Rp 1.700,00
Bayar utang jangka panjang 9.000,00
Rp10.700,00
Jumlah kas keluar Rp64.100,00
3. Defisit (kekurangan) kas 1-2 (Rp 4.500,00)
4. Saldo kas awal l Januari 2007 Rp12.700,00
5. Saldo kas akhir 31 Desember 2007 Rp 8.200,00

Anggaran kas pada Tabel 5.3 dapat dibuat ringkasnya sebagai berikut.
5.18 Penganggaran 

Kas masuk Rp59.600,00


Kas keluar 64.100,00
Kekurangan kas Rp 4.500,00
Saldo kas awal 12.700,00
Saldo kas akhir Rp 8.200,00

Tabel 5.4.
Anggaran Kas Bentuk Campuran
Pendekatan Kas Masuk dan Kas Keluar (Metode Langsung)

PT Tamara
Anggaran Kas
Tahun Berakhir 31 Desember 2007

1. Kas Masuk
Kas masuk dari kegiatan operasi
Terima tagihan dari pelanggan Rp27.000,00
Terima dari bunga piutang 1.000,00
Terima dividen dari investasi saham 900,00
Rp28.900,00
Kas keluar untuk kegiatan operasi
Bayar utang usaha kepada pemasok Rp 13.000,00
Bayar gaji dan upah 5.600,00
Bayar bunga utang 1.600,00
Bayar pajak 1.500,00 Rp21.700,00
-
Kas masuk untuk kegiatan operasi Rp 7.200,00
2. Kegiatan Investasi
Kas masuk dari kegiatan investasi
Terima dari hasil jual harta tetap 6.200,00
Kas keluar untuk kegiatan investasi
Bayar beli harta tetap Rp30.600,00
Bayar pinjaman diberikan 1.100,00
Rp31.700,00
Kas keluar bersih untuk kegiatan investasi (Rp25.500,00)

3. Kegiatan Pendanaan
Kas masuk dari kegiatan pendanaan
Terima dari hasil jual saham biasa Rp15.000,00
Terima dari utang jangka panjang 9.500,00
Rp24.500,00
 EKMA4570/MODUL 5 5.19

Kas keluar untuk kegiatan pendanaan


Bayar dividen Rp1.700,00
Bayar utang jangka panjang 9.000,00
Rp10.700,00
Kas masuk bersih dari kegiatan pendanaan Rp13.800,00
4. Defisit (kekurangan) kas 1+2+3 (Rp 4.500,00)
5. Saldo kas awal 1 Januari 2007 Rp12.700,00
6. Saldo kas akhir 31 Desember 2007 Rp 8.200,00

Anggaran kas pada Tabel 5.4 dapat dibuat ringkasnya sebagai berikut.
Kas masuk bersih dari kegiatan operasi Rp 7.200,00
Kas keluar bersih untuk kegiatan investasi Rp(25.500,00)
Kas masuk bersih dari kegiatan pendanaan Rp13.800,00
Kekurangan kas (Rp 4.500,00)
Saldo kas awal Rp12.700,00
Saldo kas-akhir Rp8.200,00

Terima tagihan dari pelanggan sebesar Rp27.000,00 seperti tampak pada


Tabel 5.3 dan Tabel 5.4 dapat dihitung sebagai berikut.

Dapatan jualan (dari anggaran rugi-laba) Rp28.500,00


Piutang usaha awal 1 Januari 2007 (Tabel 5.2) Rp 8.000,00
+
Rp36.500,00
Piutang usaha akhir 31 Desember 2007 (Tabel 5.2) Rp 9.500,00
Terima tagihan dari pelanggan Rp27.000,00

Terima tagihan dari pelanggan sebesar Rp27.000,00 secara ringkas dapat


dihitung sebagai berikut.
Dapatan jualan Rp28.500,00
Piutang usaha naik (Tabel 5.2) Rp 1.500,00
Terima tagihan dari pelanggan Rp27.000,00

Bayar utang usaha kepada pemasok sebesar Rp13.000,00 seperti tampak


Tabel 5.3 dan Tabel 5.4 dapat dihitung sebagai berikut.
5.20 Penganggaran 

Harga pokok barang terjual (dari anggaran rugi-laba) Rp15.100,00


Sediaan awal 1 Januari 2007 (Tabel 5.2) Rp13.600,00
Rp 1.500,00
Sediaan akhir 31 Desember 2007 (Tabel 5.2) Rp13.500,00
+
Rp15.000,00
Utang usaha awal 1 Januari 2007 (Tabel 5.2) Rp 5.700,00
+
Rp20.700,00
Utang usaha akhir 31 Desember 2007 (Tabel 5.2) Rp 9.500,00
-
Rp11.200,00
Beban bayar di muka akhir (Tabel 5.2) Rp650,00
Beban terutang awal (Tabel 5.2) 150,00
Beban usaha lainnya Rp1.700,00
Beban bayar di muka awal Rp600,00
Beban terutang akhir Rp100,00
+
Rp 700,00
-
Rp1.000,00
+
Beban usaha lainnya yang dibayar Rp 1.800,00
Bayar utang usaha kepada pemasok Rp13.000,00

Bayar utang usaha kepada pemasok sebesar Rp13.000,00 secara ringkas


dapat dihitung sebagai berikut.

Harga pokok barang terjual Rp15.100,00


Sediaan turun (Tabel 5.2) Rp 100,00
-
Rp15.000,00
Utang usaha naik (Tabel 5.2) Rp 3.800,00
-
Beban usaha lainnya Rp11.200,00
Rp1.700,00
Beban bayar di muka naik (Tabel 5.2) Rp 50,00

Beban terutang turun (Tabel 5.2) Rp 50,00


+
Beban usaha lainnya yang dibayar Rp1.800,00
Bayar utang usaha kepada pemasok Rp13.000,00
 EKMA4570/MODUL 5 5.21

Bayar bunga utang sebesar Rp1.600,00 seperti tampak pada Tabel 5.3
dan Tabel 5.4 dapat dihitung sebagai berikut.
Beban bunga (anggaran rugi-laba) Rp1.600,00
Utang bunga naik Rp 0,00
-
Bayar beban bunga Rp1.600,00

Bayar pajak sebesar Rp1.500,00 seperti tampak pada Tabel 5.3 dan
Tabel 5.4 dapat dihitung sebagai berikut.
Beban pajak (anggaran rugi-laba) Rp1.500,00
Utang pajak turun Rp 0,00 +
Bayar beban pajak Rp1.500,00

Bayar beli harta tetap sebesar Rp30.600,00 seperti tampak pada Tabel
5.3 dan Tabel 5.4 dapat dihitung sebagai berikut.
Harta tetap bersih akhir (Tabel 5.2) Rp45.200,00
Beban penyusutan (anggaran rugi-laba) Rp 1.800,00
Nilai buku harta tetap yang dijual Rp 5.500,00
+
Rp52.500,00
Harta tetap bersih awal (Tabel 5.2) Rp21.900,00
-
Bayar beli harta tetap Rp30.600,00

Nilai buku harta tetap yang dijual dihitung sebagai berikut.


Terima hasil jual harta tetap (Tabel 5.3 dan 5.4) Rp6.200,00
Laba jual harta tetap (anggaran rugi-laba) Rp 700,00 -
Nilai buku harta tetap yang dijual Rp5.500,00

Terima dari bunga piutang sebesar Rp1.000,00 seperti tampak pada


Tabel 5.3 dan Tabel 5.4 dapat dihitung sebagai berikut.
Dapatan bunga (anggaran rugi-laba) Rp1.100,00
Piutang bunga (Tabel 5.2) naik Rp 100,00
-
Terima dari bunga piutang Rp1.000,00
5.22 Penganggaran 

Terima dividen dari investasi saham Rp900,00 seperti tampak pada


Tabel 5.3 Tabel 5.4 dapat dihitung sebagai berikut.
Dapatan dividen (anggaran rugi-laba) Rp900,00
Piutang dividen (Tabel 5.2) Rp 0,00
-
Terima dividen dari investasi saham Rp900,00

Bayar gaji dan upah sebesar Rp5.600,00 seperti tampak pada Tabel 5.3
dan Tabel 5.4 dapat dihitung sebagai berikut,
Beban gaji & upah (anggaran rugi-laba) Rp5.400,00
Utang gaji & upah awal (Tabel 5.2) Rp 700,00 +
Rp6.100,00
Utang gaji & upah akhir (Tabel 5.2) Rp 500,00 -
Bayar gaji dan upah Rp5.600,00

Bayar gaji dan upah Rp5.600,00 dapat juga dihitung sebagai berikut.
Beban gaji dan upah Rp5.400,00
Utang gaji dan upah turun (Tabel 5.1) turun Rp 200,00
+
Bayar gaji dan upah Rp5.600,00

Bayar utang jangka panjang sebesar Rp9.000,00 seperti tampak pada


Tabel 5.3 dan Tabel 5.4 dapat dihitung sebagai berikut.
Utang jangka panjang awal (Tabel 5.2) Rp 7.700,00
Tambahan utang jangka panjang (Tabel 5.3) Rp 9.500,00
+
Rp17.200,00
Utang jangka panjang akhir (Tabel 5.2) Rp 8.200,00
-
Bayar utang jangka panjang Rp 9.000,00

Terima hasil dari jual saham biasa sebesar Rp15.000,00 seperti tampak
pada Tabel 5.3 dan Tabel 5.4 dapitt dihitung sebagai berikut.
Modal saham biasa akhir (Tabel 5.2) Rp56.700,00
Modal saham biasa awal (Tabel 5.2) Rp41.700,00
Terima hasil jual saham biasa Rp15.000,00

Bayar dividen sebesar Rp1.700,00 seperti tampak pada Tabel 5.3 dan
Tabel 5.4 dapat dihitung sebagai berikut.
 EKMA4570/MODUL 5 5.23

Laba ditahan awal (Tabel 5.2) Rp1.000,00


Laba bersih (anggaran rugu-laba) Rp4.100,00
+
Rp5.100,00
Laba ditahan akhir (Tabel 5.2) Rp3.400,00
-
Terima hasil dari jual saham biasa Rp1.700,00

2. Pendekatan Akunting Keuangan


Berdasarkan data anggaran rugi-laba tahun 2007 dari PT Tamara dan
data anggaran neraca komparatif tahun 2006 dan tahun 2007 (Tabel 5.2) serta
data lainnya dapat disusun anggaran kas tahun 2007 dengan pendekatan
akunting keuangan (metode tak langsung). Anggaran kas tahun 2007 dapat
disusun dalam dua bentuk, yaitu (1) bentuk tunggal, dan (2) bentuk
campuran, seperti Tabel 5.5 dan Tabel 5.6.
5.24 Penganggaran 

Tabel 5.5.
Anggaran Kas Bentuk Tunggal
Pendekatan Akunting Keuangan (Metode Tak Langsung)

PT. Tamara
Anggaran Kas
Tahun Berakhir 31 Desember 2007
1. Kas Masuk
Kas masuk dari kegiatan operasi
Laba bersih Rp4.100,00
Penyusutan Rp1.800,00
Sediaan turun Rp 100,00
Utang usaha naik Rp3.800,00
Jumlah kas masuk dari kegiatan operasi Rp9.800,00
Kas masuk dari kegiatan investasi
Terima dari hasil jual harta tetap Rp6.200,00
Kas masuk dari kegiatan pendanaan
Terima dari jual saham biasa Rp15.000,00
Terima dari utang jangka panjang Rp 9.500,00
Rp 4.500,00
Jumlah kas masuk Rp40.500,00
2. Kas Keluar
Kas keluar untuk kegiatan operasi
Laba menjual harta tetap Rp 700,00
Piutang usaha naik Rp 1.500,00
Piutang bunga naik Rp 100,00
Beban bayar di muka naik Rp 50,00
Beban terutang turun Rp 50,00
Gaji dan upah terutang tunai Rp 200,00
+
Jumlah kas keluar untuk kegiatan operasi Rp2.600,00
Kas keluar untuk kegiatan investasi
Bayar beli harta tetap Rp30.600,00
Bayar pinjaman diberikan 1.100,00
Jumlah kas keluar untuk kegiatan investasi
+ Rp31.700,00
Kas keluar untuk kegiatan pendanaan
Bayar dividen Rp 1.700,00
Bayar utang jangka panjang Rp 9.000,00
-
Rp10.700,00
Jumlah kas keluar Rp45.000,00
3. Defisit (kekurangan) kas 1 - 2 (Rp 4.500,00)
4. Saldo kas awal 1 Januari 2007 Rp12.700,00
5. Saldo kas akhir 3-1 Desember 2007 Rp 8.200,00
 EKMA4570/MODUL 5 5.25

Tabel 5.6.
Anggaran Kas Bentuk Campuran
Pendekatan Akunting Keuangan (Metode Tak Langsung)

PT. Tamara
Anggaran Kas
Tahun Berakhir 31 Desember 2007
1. Kegiatan Operasi
Kas masuk dari kegiatan operasi
Laba bersih Rp4.100,00
Penyusutan Rp1.800,00
Sediaan turun Rp 100,00
Utang usaha naik Rp3.800,00
Jumlah kas masuk dari kegiatan operasi Rp9.800,00
+
Kas keluar untuk kegiatan operasi
Laba menjual harta tetap Rp 700,00
Piutang usaha naik Rp1.500,00
Piutang bunga naik Rp 100,00
Beban bayar di muka naik Rp 50,00
Beban terutang turun Rp 50,00
Gaji dan upah terutang turun Rp 200,00
+
Jumlah kas keluar untuk kegiatan operasi Rp2.600,00
+
Kas masuk bersih dari kegiatan operasi Rp7.200,00
2. Kegiatan Investasi
Kas masuk dari kegiatan investasi
Terima dari hasil jual harta tetap Rp6.200
Kas keluar untuk kegiatan investasi
Bayar beli harta tetap Rp30.600
Bayar pinjaman diberikan Rp 1.100
+
Rp31.700,00
Kas keluar bersih untuk kegiatan investasi (Rp25.500,00)
3. Kegiatan Pendanaan
Kas masuk dari kegiatan pendanaan
Terima dari hasil jual saham biasa Rp15.000
Terima dari utang jangka panjang Rp 9.500
Rp24.500,00
Kas keluar untuk kegiatan pendanaan
Bayar dividen Rp 1.700
Bayar utang jangka panjang Rp 9.000
Rp10.700,00
Kas masuk bersih dari kegiatan pendanaan Rp13.800,00
4. Defisit (kekurangan) kas 1 + 2 + 3 (Rp 4.500,00)
5. Saldo kas awal 1 Januari 2007 Rp12.700,00
6. Saldo kas akhir 31 Desember 2007 Rp 8.200,00
5.26 Penganggaran 

Anggaran kas pada Tabel 5.5 dapat dibuat ringkasannya sebagai berikut.
Kas masuk Rp40.500,00
Kas keluar Rp45.000,00
Kekurangan kas (Rp4.500,00)
Saldo kas awal Rp12.700,00
Saldo kas akhir Rp 8.200,00

Anggaran kas pada Tabel 5.6 dapat dibuat ringkasannya sebagai berikut.
Kas masuk bersih dari kegiatan operasi Rp7.200,00
Kas keluar bersih untuk kegiatan investasi (Rp25.500,00)
Kas masuk bersih dari kegiatan pendanaan Rp13.800,00
Kekurangan kas (Rp4.500,00)
Saldo kas awal Rp12.700,00
Saldo kas akhir Rp 8,00

Kas masuk dari kegiatan operasi sebesar Rp9.800,00 dan kas keluar dari
kegiatan operasi sebesar Rp2.600,00 dalam anggaran kas metode tak
langsung seperti pada Tabel 5.5 dan Tabel 5.6 bukan menggambarkan jumlah
kas masuk dan jumlah kas keluar semestinya. Oleh karena itu, jumlah kas
masuk kegiatan operasi sebesar Rp28.900,00, dan jumlah kas keluar kegiatan
operasi sebesar Rp21.700,00 pada anggaran kas metode langsung (Tabel 5.3
dan Tabel 5.4) jumlahnya tidak sama dengan metode tak langsung Tabel 5.5
dan Tabel 5.6. Jumlah kas masuk dari jumlah kas keluar dari kegiatan operasi
semestinya adalah seperti pada anggaran kas yang menggunakan metode
langsung. Kas masuk dari kegiatan operasi pada metode tak langsung lebih
menggambarkan laba tunai daripada kas masuk. Anggaran kas metode tak
langsung disusun berdasarkan data yang terdapat pada anggaran rugi-laba
dan neraca komparatif Tabel 5.2.

BERHENTI DAN BERPIKIR. Coba Anda amati anggaran kas dari PT Tamara
yang terdapat pada Tabel 5.6.
1. Apakah PT Tamara terlihat semakin berkembang atau justru
semakin mengecil?
2. Darimana kas yang diperoleh PT Tamara untuk ekspansi?
3. Misalkan piutang usaha meningkat bukan Rp1.500,00, tetapi
Rp4.000,00 selama tahun berjalan. Hal ini menandakan apa?
 EKMA4570/MODUL 5 5.27

Jawaban
1. PT Tamara terlihat semakin berkembang, karena hartanya semakin
bertambah, hal ini disebabkan beli harta tetap dari kegiatan
investasi sebesar Rp30.600,00.
2. Kas yang diperoleh PT Tamara untuk ekspansi beli harta tetap
sebesar Rp30.600,00. antara lain hasil menjual saham biasa
Rp15.000,00, tambahan utang jangka panjang Rp9.500,00 yang
berasal dari kegiatan pendanaan.
3. Bila piutang usaha meningkat Rp4.000,00, bukan Rp1.500,00,
berarti PT Tamara memiliki kas semakin sedikit, yaitu Rp2.500,00
atau Rp4.000,00 – Rp1.500,00. Kenaikan piutang usaha yang
semakin besar dapat berarti pertanda tidak baik, bila disebabkan
kesulitan menagih piutang, tetapi pertanda balk bila hal ini
disebabkan barang yang dijual naik sangat besar dibandingkan
tahun lalu.

3. Anggaran Kas Jangka Panjang


Seperti telah dikemukakan pada pokok bahasan Pendekatan Dalam
Penyusunan Anggaran Kas, pendekatan dalam menyusun anggaran kas dapat
menggunakan pendekatan akunting keuangan yang disebut juga dengan
metode tak langsung. Metode tak langsung ini cocok untuk anggaran kas
jangka panjang. Oleh karena itu, ada juga yang menyebutkan pendekatan
anggaran kas jangka panjang.
Sebagai ilustrasi penyusunan anggaran kas jangka panjang digunakan
data anggaran neraca perusahaan kecap selama lima tahun seperti Tabel 5.7.
a. Data lain dari perusahaan Kecap Sehat adalah:
Laba bersih dianggarkan selama lima tahun sebagai berikut.
Tahun 2005 sebesar Rp1.081.283,00
Tahun 2006 sebesar Rp2.835.872,00
Tahun 2007 sebesar Rp2.285.064,00
Tahun 2008 sebesar Rp1.454.850,00
Tahun 2009 sebesar Rp 19.800,00

b. Depresiasi pabrik masing-masing tiap tahun Rp2.208.000,00


Depresiasi alat pemasaran masing-masing tiap tahun Rp10.000,00
Depresiasi alat kantor masing-masing tiap tahun Rp20.000,00
5.28 Penganggaran 

Penghapusan piutang tiap-tiap tahun sebagai berikut.


Tahun 2005 sebesar Rp 0,00
Tahun 2006 sebesar Rp596.300,00
Tahun 2007 sebesar Rp480.000,00
Tahun 2008 sebesar Rp320.000,00
Tahun 2009 sebesar Rp 160.000,00

c. Kegiatan investasi beli aktiva tetap awal tahun 2005 sebesar


Rp33.000.000,00 yang dibiayai dengan utang jangka panjang pada awal
tahun 2005 sebesar Rp11.000.000,00 dan diangsur tiap tahun sebagai
berikut.
Tahun 2006 sebesar Rp2.301.579,00
Tahun 2007 sebesar Rp2.577.768,00
Tahun 2008 sebesar Rp2.887.101,00
Tahun 2009 sebesar Rp3.233.552,00
 EKMA4570/MODUL 5 5.29

Tabel 5.7.
Anggaran Neraca

Perusahaan Kecap Sehat


Anggaran Neraca
Per 31 Desember 2005, 2006, 2007, 2008, 2009
(Dalam Rp)
Keterangan 2005 2006 2007 2008 2009
Kas 1.500.000,00 71.736,00 2.994.837,00 4.764.778,00 5.290.727,00
Utang usaha 0,00 6.535.000,00 5.931.133,00 5.066.693,00 3.308.861,00
Cadangan 0,00 (596.300,00) (1.076.300,00) (1.396.300,00) (1.556.300,00)
penghapusan
Pinjaman tenaga 169.062,00 0,00 0,00 0,00 0,00
kerja
Sediaan barang jadi 127.221,00 146.540,00 149.600,00 135.000,00 132.300,00
Sediaan bahan baku 200.000,00 200.000,00 200.000,00 200.000,00 200.000,00
Aktiva lancar 1.996.283,00 6.356.976,00 8.199.270,00 8.770.171,00 7.375.588,00
Tanah 19.300.000,00 19.300.000,00 19.300.000,00 19.300.000,00 19.300.000,00
Bangunan kantor 1.866.000,00 1.866.000,00 1.866.000,00 1.866.000,00 1.866.000,00
Cadangan depresiasi (16.000,00) (32.000,00) (48.000,00) (64.000,00) (80.000,00)
Bangunan pabrik 958.000,00 958.000,00 958.000,00 958.000,00 958.000,00
Cadangan depresiasi (8.000,00) (16.000,00) (24.000,00) (32.000,00) (40.000,00)
Mesin dan alat pabrik 11.000.000,00 11.000.000,00 11.000.000,00 11.000.000,00 0,00
Cadangan depresiasi (2.200.000,00) (4.400.000,00) (6.600.000,00) (8.800.000,00) 0,00
Alat pemasaran 100.000,00 100.000,00 100.000,00 100.000,00 100.000,00
Cadangan depresiasi (10.000,00) (20.000,00) (30.000,00) (40.000,00) (50.000,00)
Alat kantor 99.000,00 99.000,00 99.000,00 99.000,00 99.000,00
Cadangan depresiasi (4.000,00) (8.000,00) (12.000,00) (16.000,00) (20.000,00)
Aktiva tetap 31.085.000,00 28.847.000,00 26.609.000,00 24.371.000,00 22.133.000,00
Kas minimum 200.000,00 200.000,00 200.000,00 200.000,00 200.000,00
Sediaan minimum 600.000,00 600.000,00 600.000,00 600.000,00 600.000,00
Beban ditangguhkan 200.000,00 200.000,00 200.000,00 200.000,00 200.000,00
Aktiva lainnya 1.000.000,00 1.000.000,00 1.000.000,00 1.000.000,00 1.000.000,00
AKTIVA 34.081.283,00 36.203.976,00 35.808.270,00 34.141.171,00 30.508.588,00
Utang usaha 0,00 1.588.400,00 1.485.398,00 1.250.550,00 831.719,00
Utang investasi 11.000.000,00 8.698.421,00 6.120.653,00 3.233.552,00 0,00
Utang 11.100.000,00 10.286.821,00 7.606.051,00 4.484.102,00 831.719,00
Modal saham 22.000.000,00 22.000.000,00 22.000.000,00 22.000.000,00 22.000.000,00
Laba ditahan 1.081.283,00 3.917.155,00 6.202.219,00 7.657.069,00 7.676.869,00
Modal sendiri 23.081.283,00 25.917.155,00 28.202.219,00 29.657.069,00 29.676.869,00
UTANG DAN MODAL 34.081.283,00 36.203.976,00 35.808.270,00 34.141.171,00 30.508.588,00

Berdasarkan data tersebut dapat disusun anggaran kas jangka panjang


seperti Tabel 5.8.
5.30 Penganggaran 

Tabel 5.8.
Anggaran Kas Jangka Panjang

Anggaran Kas
Tahun 2005, 2006, 2007, 2008, 2009
(Dalam Rp)
Keterangan 2005 2006 2007 2008 2009
Laba bersih 1.081.283,00 2.835.872,00 2.285.064,00 1.454.850,00 19.800,00
Penyusutan 2.238.000,00 2.238.000,00 2.238.000,00 2.238.000,00 2.238.000,00
penghapusan piutang 0,00 596.300,00 480.000,00 320.000,00 160.000,00
Pinjaman tenaga kerja 169.062,00 169.062,00 0,00 0,00 0,00
Piutang usaha 0,00 (6.535.000,00) 603.867,00 864.440,00 1.757.832,00
Sediaan barang jadi (127.221,00) (19.319,00) (3.060,00) 14.600,00 27.000,00
Sediaan bahan baku (200.000,00) 0,00 0,00 0,00 0,00
Utang usaha 0,00 1.588.400,00 (103.002,00) (234.848,00) (418.831,00)
Kegiatan operasi kas 2.823.000,00 873.315,00 5.500.869,00 4.657.042,00 3.759.501,00
masuk bersih
Kegiatan investasi kas (33.000.000,00) 0,00 0,00 0,00 0,00
keluar bersih
Beli aktiva tetap
Kegiatan pendanaan 11.000.000,00 0,00 0,00 0,00 0,00
Terirna utang jangka
panjang
Bayer utang jangka
panjang 0,00 (2.301.579,00) (2.577.768,00) (2.887.101,00) (3.233.552,00)
Surplus (defisit) (19.177.000,00) (1.428.264,00) 2.923.101,00 1.769.941,00 525.949,00
Saldo kas awal 20.677.000,00 1.500.000,00 71.736,00 2.994.837,00 4.764.778,00
Saldo kas akhir 1.500.000,00 71.736,00 2.994.837,00 4.764.778,00 5.290.727,00

Anggaran kas jangka panjang seperti tampak pada Tabel 5.8 tahun 2005
pinjaman tenaga kerja naik Rp169.062,00, sediaan barang jadi naik
Rp127.221,00, sediaan bahan baku naik Rp200.000,00, sediaan barang jadi
naik Rp127.221,00. sediaan bahan baku naik Rp200.000,00, hal ini
disebabkan tahun 2004 pos tersebut bersaldo nol. Data pinjaman tenaga kerja,
piutang usaha, sediaan barang jadi, sediaan bahan baku, utang usaha terdapat
pada Tabel 7.23 dengan cara memperbandingkan data pos periode lalu
dengan periode berjalan (periode saat ini) sehingga dapat diketahui
perubahannya (naik atau turun). Misalnya tahun 2006 pinjaman tenaga kerja
 EKMA4570/MODUL 5 5.31

turun Rp169.062,00, karena tahun lalu (tahun 2005) bersaldo Rp169.062,00,


sedangkan tahun ini (tahun 2006) bersaldo nihil, tahun 2007 sampai 2009
pinjaman tenaga kerj tidak berubah (tidak naik dan tidak turun). karena dari
tahun 2006 pos pinjaman tenaga kerja masing-masing tahun bersaldo nihil.
Piutang usaha tahun 2005 tidak berubah, karena pos piutang usaha tahun
2004 bersaldo nihil dan tahun 2005 juga bersaldo nihil, tahun 2006 piutang
usaha naik Rp6.535.000,00, karena piutang usaha tahun 2005 bersaldo nihil
dan tahun 2006 bersaldo Rp6.535.000,00. Piutang usaha tahun 2007 berubah
turun Rp603.867,00, karena saldo piutang usaha tahun 2007 sebesar
Rp5.931.133,00, sedangkan tahun 2006 sebesar Rp6.535.000,00 sehingga
Rp6.535.000,00 - Rp5.931.133,00 = Rp603.867,00. Tahun 2008 piutang
usaha turun lagi Rp864.440,00, yaitu Rp5.931.133,00 - Rp5.066.693,00.
Tahun 2009 piutang usaha turun lagi Rp1.757.832,00, yaitu Rp5.066.693,00 -
Rp3.308.861,00.
Sediaan barang jadi tahun 2005 naik Rp127.221,00, karena tahun 2004
sediaan barang jadi bersaldo nihil, sedangkan tahun 2005 sediaan barang jadi
bersaldo Rp127.221,00
Tahun 2006 sediaan barang jadi naik Rp19.319,00, yaitu Rp127.221,00 -
Rp146.540,00. Tahun 2007 sediaan barang jadi naik Rp3.060,00, yaitu
Rp146.540,00 - Rp149.603,000. Tahun 2008 sediaan barang jadi turun
Rp14.600,00, yaitu Rp149.600,00 - Rp135.000,00. Tahun 2009 sediaan
barang jadi turun Rp2.700,00, yaitu Rp135.000,00 - Rp132.300,00.
Sediaan bahan baku tahun 2005 naik Rp200.000,00, karena tahun 2004
sediaan bahan baku bersaldo nihil. Tahun 2006 sampai tahun 2009 tidak ada
perubahan sediaan bahan baku, karena dari tahun 2005 sampai tahun 2009
sediaan bahan baku selalu bersaldo Rp200.000,00. Utang usaha tahun 2005
tidak berubah, karena tahun 2004 tidak ada utang usaha dan tahun 2005 juga
tidak ada utang usaha atau dengan kata lain utang usaha tahun 2004 dan
tahun 2005 bersaldo nihil. Tahun 2006 utang usaha naik Rp1.588.400,00
karena tahun 2006 utang usaha bersaldo Rp1.588.400,00, sedangkan tahun
2005 utang usaha bersaldo nihil. Tahun 2007 utang usaha turun
Rp103.002,00, yaitu Rp1.588.400,00 - Rp1.485.398,00. Tahun 2008 utang
usaha turun Rp234.848,00, yaitu Rp1.485.398,00 - Rp1.250.550,00. Tahun
2009 utang usaha turun Rp418.831,00, yaitu Rp1.250.550,00 -
Rp831.719,00.
5.32 Penganggaran 

4. Anggaran Kas Jangka Pendek


Seperti telah dikemukakan pada pokok bahasan Pendekatan Dalam
Penyusunan Anggaran Kas dapat menggunakan pendekatan kas masuk dan
kas keluar yang disebut juga dengan metode langsung. Metode langsung ini
cocok untuk anggaran kas jangka pendek. Oleh karena itu, ada juga yang
menyebutnya dengan pendekatan anggaran kas jangka pendek.
Sebagai ilustrasi penyusunan anggaran kas jangka pendek digunakan
data Perusahaan Kecap Sehat selama tahun 2006 yang dibuat berdasarkan
anggaran kas jangka panjang seperti Tabel 5.8. Oleh karena itu, saldo kas
akhir yang terdapat pada Tabel 5.8 sama dengan yang terdapat pada Tabel 5.9
Berikut ini data pada Perusahaan Kecap Sehat selama tahun 2006.
a. Anggaran kas masuk dari jualan triwulan:
I Rp2.370.000,00
II Rp6.115.000,00
III Rp8.680.000,00
IV Rp7.900.000,00
+
Rp25.065.00,00

b. Anggaran kas keluar triwulan dalam Rp


I II III IV Total
Beli bahan baku 2.209.000,00 4.981.050,00 5.024.250,00 3.840.600,00 16.054.900,00
Tenaga kerja langsung 113.313,00 787.250,00 637.750,00 393.375,00 2.531.688,00
Overhead pabrik 185.000,00 185.000,00 185.000,00 185.000,00 740.000,00
Beban usaha 762.500,00 762.500,00 762.200,00 762.500,00 3.050.000,00
Pajak sebelum tambah
modal 88.178,00 145.475,00 71.771,00 27.669,00 333.097,00

c. Laba usaha setahun Rp4.650.969,00


Bunga lama setahun 1.320.000,00
Laba sebelum pajak Rp3.330.969,00 sebelum bunga baru
Pajak 10% Rp 333.097,00
Laba setelah pajak Rp2.997.872,00 sebelum bunga baru
d. Kas awal Januari 2006 sebesar Rp1.500.000,00
e. Bunga utang jangka panjang dibayar tiap triwulan Rp330.000,00 dan
setahun 4 Rp330.000,00 = Rp1.320.000,00.
f. Anggaran pokok utang jangka panjang dibayar pada Triwulan IV tahun
2006 sebesar Rp2.301.579,00.
 EKMA4570/MODUL 5 5.33

g. Untuk mengatasi defisit (kekurangan) kas yang mungkin terjadi,


perusahaan merencanakan pada awal tahun 2006 akan menambah modal
sebesar Rp2.000.000,00. Tingkat bunga 12% setahun. Rencana
tambahan modal Rp2.000.000,00 dilunasi pada akhir Triwulan III tahun
2006 bila tambahan modal tersebut pinjam di bank.

Setelah menyusun anggaran kas masuk (cash inflow) dan kas keluar
(cash outflow) kemudian disusun anggaran kas (cash budget) seperti Tabel
5.9.

Anggaran kas pada Tabel 5.9 selama tahun 2006 seluruh kas masuk
berasal dari kegiatan operasi dan seluruh kas keluar untuk kegiatan operasi,-
kecuali kas keluar untuk angsuran pinjam pada Triwulan IV sebesar
Rp2.301.579,00 merupakan kas keluar untuk kegiatan pendanaan.
Pada Tabel 5.9 bunga baru tiap triwulan Rp60.000,00 dihitung sebagai
berikut.
12% Rp2.000.000,00
Bunga baru setriwulan =  Rp60.000,00
4

Seperti telah dikemukakan terdahulu dalam tujuan dan kegunaan


anggaran kas bahwa anggaran kas sangat penting dibuat oleh perusahaan,
karena dengan anggaran kas dapat diperkirakan keadaan kekurangan atau
kelebihan kas pada saat tertentu. Dengan diketahuinya kelebihan kas, maka
manajemen dapat mengambil keputusan untuk apa dipergunakan kelebihan
kas tersebut. Sebaliknya dengan diketahuinya keadaan kekurangan kas, maka
kekurangan kas tersebut dapat segera diantisipasi, misalnya dengan cara
mencari sumber pinjaman, atau menambah modal pemilik, atau menjual
aktiva tetap yang tidak berfungsi secara normal. Kekurangan kas dapat
menganggap likuiditas perusahaan, karena dapat mengakibatkan macetnya
pembayaran rutin untuk membiayai kegiatan perusahaan sehari-hari.
Pada anggaran kas Tabel 5.9. keadaan kekurangan (defisit) kas terlihat
pada huruf C, Triwulan I Rpl.917.991,00 dan pada Triwulan II
Rp1.076.729,00. Sesungguhnya pada Triwulan I kekurangan kas tidak
sebesar Rp1.917.991,00 karena terdapat kas awal Rp1.500.000,00 sehingga
kekurangan kas pada Triwulan I hanya sebesar Rp417.991,00, yaitu
Rp1.917.991,00 - Rp1.500.000,00.
5.34 Penganggaran 

Tabel 5.9.
Anggaran Kas Jangka Pendek

Perusahaan Kecap Sehat


Anggaran Kas
Tahun 2006
(Dalam Rp)
Triwulan
Keterangan Setahun
I II III IV
A. Kas masuk dari jualan 2.370.000,00 6.115.000,00 8.680.000,00 7.900.000,00 25.065.000,00
B. Kas keluar
a. Biaya bahan baku 2.209.000,00 4.981.050,00 5.024.250,00 3.840.600,00 16.054.900,00
b. Biaya tenaga kerja 713.313,00 787.250,00 637.750,00 393.375,00 2.531.688,00
c. Biaya overhead pabrik 185.000,00 185.000,00 185.000,00 185.000,00 740.000,00
d. Biaya pabrik (a+b+c) 3.107.313,00 5.953.300,00 5.847.000,00 4.418.975,00 19.326.588,00
e. Beban usaha tunai 762.500,00 762.500,00 762.500,00 762.500,00 3.050.000,00
f. Bunga lama 330.000,00 330.000,00 330.000,00 330.000,00 1.320.000
g. Pajak sebelum 88.178,00 145.479,00 71.771,00 27.669,00 333.097,00
pinjaman
h. Total Kas Keluar 4.287.991,00 7.191.279,00 7.011.271,00 5.539.144,00 24 029.685,00
C. Surplus/defisit * (A-B) 1.917.991,00* 1.076.279,00* 1.668.729,00 2.360.856,00 1.035.315,00
D. Saldo kas awal 1.500.000,00 1.528.009,00 397.750,00 12.459,00 1.500.000,00
E. Terima pinjaman 2.000.000,00 0 0 0 2.000.000,00
F. Bunga baru 60.000,00 60.000,00 60.000,00 0 180.000,00
G. Pajak 10% dari F 6.000,00 6.000,00 6.000,00 0 18.000
H. Angsuran pinjaman 0 0 2.000.000,00 2.301.579,00 4.301.579,00
I. Salo kas akhir (C + D + 1.528.009,00 397.730,00 12.459,00 71.736,00 71.736,00
E- F + G – H)

BERHENTI DAN BERPIKIR Apakah rencana menambah modal dapat


disetujui, bila disetujui apakah tambahan modal tersebut sebaiknya
dibiayai dengan pinjaman di bank atau dengan modal sendiri, berikan
alasan dan perhitungannya.

Jawaban
Untuk menentukan persetujuan rencana penambahan modal dan
pemilihan jenis modal yang ditambah, diperlukan perhitungan tingkat
imbalan (rate of return) dan rentabilitas.
Perhitungan tingkat imbalan dan rentabilitas ekonomis adalah sebagai
berikut.
 EKMA4570/MODUL 5 5.35

Modal akhir tahun 2005:


- Utang (modal asing) Rp11.000.000,00
- Modal sendiri Rp23.081.283,00
+
Total modal Rp34.081.283,00

Rencana tambahan modal:


Rp2.000.000,00 : (Rp34.081.238,00 + Rp2.000.000,00) = 5,543%
Tingkat imbalan (Rp4.650.969,00 5,543%) : Rp2.000.000,00 = 12,89%
Rentabilitas ekonomis adalah laba usaha atas modal usaha, yaitu
Rp4.650.969,00 : (Rp34.081.283,00 + Rp2.000.000,00) = 12,89%.
Berdasarkan perhitungan tingkat imbalan dan rentabilitas ekonomis
masing-masing 12,89% lebih besar dari tingkat bunga (biaya modal)
pinjaman 12%. Oleh karena itu, rencana tambahan modal sebesar
Rp2.000.000,00 dapat disetujui. Di samping itu juga posisi arus kas pada
Tabel 5.9 dari Tiwulan III dan IV menunjukkan surplus, hal ini berarti
likuiditas perusahaan terjamin lancar.
Untuk menentukan jenis modal yang ditambah diperlukan perhitungan
seperti pada Tabel 5.10.

Tabel 5.10.
Perhitungan Jenis Modal

Keterangan Utang Modal Sendiri


(Rp) (Rp)
Laba setelah pajak sebelum tambahan modal 2.997.872,00 2.997.872,00
Bunga 3 triwulan (Tabel 5.9) 180.000,00 0
2.817.872,00 2.997.872,00
Hemat pajak atas bunga 10% 18.000,00 0
Laba setelah pajak bila menambah dengan utang
atau modal sendiri 2.835.872,00 2.997.872,00
Modal sendiri 23.081.283,00 25.081.283,00
Utang (pinjaman) 2.000.000,00 0
Rentabilitas modal sendiri = Laba setelah pajak 2.834.872,00 2.997.872,00
Modal sendiri 23.081.283,00 25.081.283,00
= 12,29% = 11,95%

12% Rp2.000.000,00
Perhitungan bunga baru 3 bulan =  Rp60.000,00.
4
5.36 Penganggaran 

Pembagi 4 karena setahun 4 triwulan.-Bunga 3 triwulan = 3 Rp60.000,00 =


Rp180.000,00.

Perhitungan jenis modal dapat juga dihitung seperti Tabel 5.11.

Tabel 5.11.
Perhitungan Jenis Modal

Keterangan Utang Modal Sendiri


(Rp) (Rp)
Laba sebelum pajak 3.330.969,00 3.330.969,00
Bunga baru (Tabel 5.9) 180.000,00 0
Laba sebelum pajak 3.150.969,00 3.330.969,00
Pajak 10% 315.097,00 333.097,00
Laba setelah pajak bila menambah dengan utang atau
modal sendiri 2.835.872,00 2.997.872,00
Modal sendiri 23.081.283,00 25.081.283,00
Utang (pinjaman) 2.000.000,00 0
Rentabilitas modal sendiri = Laba setelah pajak : 2.835.872,00 2.997.283,00
Modal sendiri 23.081.283,00 25.081.283,00
= 12,29% = 11.95%

Dari perhitungan rentabilitas modal sendiri pada Tabel 5.10 dan Tabel
5.11 berarti tambahan modal Rp2.000.000,00 lebih baik dibelanjai dengan
utang (pinjam di bank) daripada menambah modal sendiri 12,29% lebih besar
daripada tambahan dengan modal sendiri, dan tingkat rentabilitas modal
sendiri l 1,95% (di bawah biaya modal).
Arus kas pada Tabel 5.9 huruf C terlihat defisit pada triwulan I
Rp1.917.991,00 dan pada Triwulan II defisit Rp1.076.279,00.
Pada triwulan III dan IV mengalami surplus. Arus kas (cash flow) yang
surplus tidak memerlukan tambahan modal, dan yang defisit memerlukan
tambahan modal. Dengan demikian pada triwulan I dan II memerlukan
tambahan modal.
Jika: A = tingkat bunga kredit jangka pendek 12% setahun
B = tingkat bunga kredit jangka panjang 10% setahun
C = tingkat bunga menyimpan di bank 5% setahun
 EKMA4570/MODUL 5 5.37

BC 10  5
Waktu kritis = 4 1 triwulan = 4 1 triwulan = 2,86
AC 12  5
triwulan.

Untuk menentukan jenis pinjaman (utang) yang diperlukan, apakah


utang jangka pendek atau utang jangka panjang, diperlukan perhitungan
seperti Tabel 5.12.

Tabel 5.12.
Perhitungan Jenis Modal Diperlukan

Triwulan
Keterangan
I II III IV
Keperluan modal Rp1.917.991,00 Rp1.076.279,00 0 0
Golongan I Rp1.076.279,00 Rp1.076.279,00 0 0
Rp 841.712,00 0 0 0
Golongan II Rp 841.712,00 0 0 0
0 0 0 0

Tampak pada Tabel 5.12 golongan modal I Rp1.076.279,00 diperlukan


selama triwulan, golongan modal II Rp841.712,00 diperlukan selama satu
triwulan berjumlah Rp1.917.991,00. Karena golongan modal I dan II jangka
waktunya lebih pendek daripada jangka waktu kritis (2,86 triwulan) maka
golongan modal I dan II sebaiknya dibelanjai dengan kredit jangka pendek
dengan jangka waktu paling lama 2 triwulan.
Untuk mengatasi keperluan modal tersebut Perusahaan Kecap Sehat
meminjam uang di bank sebesar Rp2.000.000,00 pada awal triwulan I tahun
2006 terlihat pada anggaran kas huruf E Tabel 5.9 dan dibayar lunas pada
triwulan III tahun 2006 (terlihat pada anggaran kas huruf H Tabel 5.9).
5.38 Penganggaran 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Toko Anda selama bulan Januari 2009 mempunyai data transaksi


anggaran sebagai berikut.

a. Beli barang dagangan Rp10.000,00 tunai 40%, sisanya kredit sebulan


b. Jual barang dagangan Rp15.000,00 tunai 60%, sisanya kredit sebulan
c. Bayar sewa toko bulan ini Rp500,00 dan gaji Rp400,00
d. Sisa barang dagangan akhir Januari 2009 sebesar Rp2.000,00

Berdasarkan data tersebut buatlah


1. Anggaran kas metode langsung.
2. Anggaran rugi-laba.
3. Anggaran neraca.
4. Anggaran kas metode tak langsung.
5. Mengapa piutang dan sediaan naik mengurangi laba bersih, menambah
laba bersih.
6. Dalam penyusunan anggaran kas metode tak langsung, antara lain ada
empat komponen yang dapat menambah laba bersih dan ada beberapa
komponen yang dapat mengurangi laba bersih. Sebutkan!
7. Antara lain ada tiga transaksi yang tidak mempengaruhi kas. Sebutkan!
8. Mengapa dapatan bunga dan beban bunga diklasifikasikan sebagai
kegiatan operasi. Apa yang dimaksud dengan kas?
9. Kapan kas berada dalam keadaan defsit (kekurangan) dan surplus
(kelebihan)?
 EKMA4570/MODUL 5 5.39

Petunjuk Jawaban Latihan

1. Anggaran kas metode langsung


a. Kas masuk
Terima dari pelanggan 60% Rp15.000,00 = Rp9.000,00
b. Kas keluar
Bayar kepada pemasok 40% Rp10.000,00 = Rp4.000,00
Bayar sewa Rp 500,00
Bayar gaji Rp 400,00
Rp4.900,00+
-
Kelebihan kas a – b Rp4.100,00
c. Saldo kas awal 0,00
d. Saldo kas akhir Rp4.100,00

2. Anggaran rugi-laba
Jualan barang dagangan Rp15.000,00
Belian barang dagangan Rp10.000,00
Sediaan barang dagangan akhir 2.000,00
-
Harga pokok barang terjual Rp 8.000,00
Laba kotor Rp 7.000,00
Beban sewa Rp 500,00
Beban gaji Rp 400,00
+
Rp 9.00,00
Laba bersih Rp 6.100,00

3. Anggaran neraca
Kas Rp 4.100,00
Piutang 40% Rp15.000,00 Rp 6.000,00
Sediaan Rp 2.000,00
Harta Rp12.100,00
Utang 60% Rp 10.000 Rp 6.000,00
Modal Rp 6.100,00
Utang dan modal Rp12.100,00
5.40 Penganggaran 

4. Anggaran kas metode tak langsung


Laba bersih (2) Rp6.100,00
Piutang naik (3) Rp6.000,00
Sediaan naik (3) Rp2.000,00
+ Rp8.000,00
Utang naik (3) Rp6.000,00
Rp2.000,00
-
Kelebihan kas Rp4.100,00
Saldo kas awal 0,00
+
Saldo kas akhir Rp4.100,00

5. Pada anggaran kas metode tak langsung seperti jawaban pelatihan soal 4
piutang dan sediaan naik mengurangi laba bersih, sedangkan utang naik
menambah laba bersih. Hal ini disebabkan piutang dan sediaan naik
berarti menambah kas keluar untuk piutang yang diberikan dan sediaan
barang yang dibeli, sehingga sediaan dan piutang naik mengurangi laba
bersih, karena laba bersih merupakan sumber kas masuk bersih. Di sisi
lain utang naik menambah laba bersih, karena utang naik berarti
menerima kas dari tambahan utang.
6. Dalam penyusunan anggaran kas metode tak langsung, antara lain ada 4
komponen yang dapat menambah laba bersih, yaitu (1) sediaan turun, (2)
piutang turun, (3) utang usaha naik, (4) penyusutan. Adapun komponen
yang dapat mengurangi laba bersih adalah (1) sediaan naik, (2) piutang
naik, (3) utang usaha turun.
7. Ada tiga transaksi yang tidak mempengaruhi kas, yaitu (1) adanya
pengakuan penyusutan, (2) adanya deviden dalam bentuk saham atau
bonus dalam bentuk saham. (3) adanya penilaian kembali harta.
8. Dapatan bunga dan beban bunga diklasifikasikan sebagai kegiatan
operasi, karena dapatan bunga meningkatkan laba bersih, sedangkan
beban bunga menurunkan dapatan.
9. Kas adalah uang yang siap dan bebas digunakan.
10. Kas berada dalam keadaan defisit bila kas masuk lebih kecil daripada kas
keluar, sebaliknya kas berada dalam keadaan surplus bila kas masuk
lebih besar daripada kas keluar.
 EKMA4570/MODUL 5 5.41

R A NG KU M AN

Anggaran kas adalah anggaran yang menunjukkan perubahan kas


dan memberikan alasan mengenai perubahan kas dan memberikan alasan
mengenai perubahan kas tersebut dengan menunjukkan arus kas masuk
sebagai sumber kas dan arus kas keluar sebagai arus kas digunakan
sehingga tampak kelebihan atau kekurangan kas, dan saldo kas selama
periode tertentu dari suatu organisasi.
Kas masuk dan kas keluar diklasifikasikan dalam kegiatan utama
perusahaan, yaitu kegiatan operasi, kegiatan investasi, dan kegiatan
pendanaan.
Salah satu tujuan pokok disajikan anggaran kas adalah untuk
menyelesaikan anggaran tentang likuiditas organisasi, dan manfaat
(guna) anggaran kas untuk mengetahui posisi kemampuan membayar
kegiatan rutin (kewajiban jangka pendek), serta memperkuat posisi
dalam penawaran.
Anggaran kas dapat disajikan dalam dua bentuk, yaitu bentuk
tunggal dan bentuk campuran.
Cara penyusunan anggaran kas ada dua cara pendekatan, yaitu
(1) pendekatan kas masuk dan kas keluar atau metode langsung,
(2) pendekatan akunting keuangan atau metode tak langsung (metode
rekonsialisasi).

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berikut ini tujuan disusun anggaran kas, kecuali ….
A. mengetahui kelebihan atau kekurangan kas pada waktunya
B. menyempurnakan rencana yang telah disusun
C. menentukan saldo kas akhir setiap periode
D. mengetahui sumber kas masuk dan kas keluar yang digunakan

2) Berikut ini guna disusun anggaran kas ….


A. sebagai dasar kebijakan pemberian kredit
B. sebagai dasar otorisasi kas
C. sebagai dasar pengambilan keputusan
D. sebagai dasar penyusunan anggaran rugi-laba
5.42 Penganggaran 

3) Kegiatan utama perusahaan dalam penggolongan arus kas ada tiga


kegiatan ….
A. kegiatan produksi, kegiatan operasi, kegiatan investasi
B. kegiatan operasi, kegiatan investasi, kegiatan pendanaan
C. kegiatan investasi, kegiatan pendanaan, kegiatan penjualan
D. kegiatan pendanaan, kegiatan penjualan, kegiatan pembelian

4) Jumlah kas. masuk Rp5.000,00, jumlah kas keluar Rp4.000,00 saldo kas
awal Rp1.000,00, saldo kas akhir ….
A. Rp2.000,00
B. Rp1.000,00
C. Rp3.000,00
D. Rp4.000,00

5) Laba bersih dari dasar akrual yang diubah menjadi dasar kas merupakan
arus kas dari ….
A. kegiatan investasi
B. kegiatan produksi
C. kegiatan operasi
D. kegiatan pendanaan

6) Data anggaran neraca tahun 2006 terdiri atas: kas Rp50.000,00, piutang
dagang Rp59.800,00, sediaan barang dagangan Rp110.000,00, aktiva
tetap bersih Rp150.000,00, utang dagang Rp79.750,00, modal saham
Rp2004000,00, laba ditahan Rp90.050,00. Data anggaran neraca tahun
2007 terdiri atas piutang dagang Rp67.800,00, sediaan barang dagangan
Rp121.875,00, aktiva tetap bersih Rp144.000,00, utang bank
Rp10.000,00, utang dagang Rp89.875,00, utang bunga Rp100,00, modal
saham Rp200.000,00, laba ditahan Rp93.700,00. Laba bersih tahun 2007
sebesar Rp3.700,00, penyusutan aktiva tetap setahun Rp6.000,00.
Berdasarkan data tersebut arus kas masuk bersih
A. Rp11.150,00
B. Rp10.050,00
C. Rp12.100,00
D. Rp13.200,00
 EKMA4570/MODUL 5 5.43

7) Berdasarkan data tes formatif soal 6 di atas saldo kas akhir tahun 2007
adalah ….
A. Rp71.100,00
B. Rp61.200,00
C. Rp60.050,00
D. Rp50.150,00

8) Perusahaan ini baru berdiri dan tidak punya modal awal dan selama
sebulan mempunyai transaksi dianggarkan sebagai berikut: beli barang
dagangan Rp10.000,00 secara tunai 10%, sisanya 60% kredit sebulan,
30% kredit dan dua bulan. Dijual barang dagangan Rp15.000,00, secara
tunai 20%, 80% sisanya kredit sebulan. Bayar sewa toko dan gaji bulan
ini Rp1.500,00.
Dari transaksi tersebut kas keluar sebulan
A. Rp4.500,00
B. Rp4.000,00
C. Rp3.500,00
D. Rp2.500,00

9) Berdasarkan data tes formatif soal 8, kas masuk adalah ….


A. Rp3.000,00
B. Rp4.000,00
C. Rp5.000,00
D. Rp6.000,00

10) Berdasarkan data tes formatif soal 8, saldo kas akhir ….


A. Rp750,00
B. Rp700,00
C. Rp600,00
D. Rp500,00

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal
5.44 Penganggaran 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4570/MODUL 5 5.45

Kegiatan Belajar 2

Penyusunan Anggaran Piutang

P ada Kegiatan Belajar 2 tentang penyusunan anggaran piutang dijelaskan


mengenai pengertian anggaran piutang, kegunaan anggaran piutang,
faktor yang mempengaruhi anggaran piutang, langkah penyusunan anggaran
piutang, ilustrasi penyusunan anggaran piutang.

A. PENGERTIAN ANGGARAN PIUTANG

Definisi piutang adalah hak menagih sejumlah harta dari kreditor


(pemberi pinjaman) kepada debitor (penerima pinjaman) yang bersedia
melunasinya pada waktu yang akan datang. Jadi, piutang itu ada karena (1)
ada dua pihak, yaitu kreditor dan debitor, (2) ada kesediaan debitor untuk
melunasi kewajibannya kepada kreditor, (3) ada jarak waktu mulai timbul
piutang sampai saat pelunasannya, (4) ada hak menagih yang dimiliki
kreditor.
Ada beberapa macam piutang, yaitu: piutang usaha, piutang surat
berharga, piutang wesel, piutang uang muka, beban bayar di muka, pinjaman
pekerja, setoran jaminan, piutang pajak, dan piutang lainnya.
Piutang surat berharga seperti: bilyet biro belum jatuh tempo, bilyet giro
kosong, cek kosong, cek mundur.
Piutang wesel adalah piutang yang didukung janji tertulis dalam bentuk
wesel. Piutang wesel dan piutang surat berharga dapat terjadi karena menjual
barang secara kredit, dan dapat juga terjadi karena pemberian pinjaman
dalam bentuk uang.
Piutang uang muka dapat terjadi sebagai uang muka beli barang, sebagai
uang muka kerja (seperti: pasang iklan, membuat baleho).
Beban bayar di muka, seperti: sewa dibayar di muka, iklan bayar di
muka, bunga bayar di muka, dan lain-lain.
Setoran jaminan, seperti untuk keperluan garansi (jaminan) bank dan
untuk keperluan menjalin hubungan bisnis lainnya.
Piutang pajak, seperti: angsuran pajak, pajak masukan, kelebihan bayar
pajak, dan lain-lain.
Piutang usaha adalah piutang yang timbul sebagai akibat menjual barang
atau jasa secara kredit dari usaha pokok perusahaan. Piutang usaha beda
5.46 Penganggaran 

dengan piutang dagang. Piutang usaha meliputi piutang dagang, sedangkan


piutang dagang hanya terdapat pada perusahaan dagang yang menjual barang
dagangannya secara kredit. Piutang usaha meliputi seluruh jenis/macam
perusahaan yang menjual barang atau jasa dari usaha pokoknya secara kredit.
Anggaran piutang yang dimaksudkan dalam pembahasan ini adalah
anggaran piutang usaha. Hal ini bukan berarti jenis piutang lainnya tidak
penting untuk dianggarkan melainkan karena piutang usaha timbul oleh
kebijakan perusahaan untuk memperlancar kegiatan penjualan dan kegiatan
penjualan merupakan ujung tombak maju mundurnya suatu perusahaan.
Dalam rangka untuk memperbesar omzet barang yang dijual (jualan),
perusahaan menjual barang secara kredit. Sebagai akibat menjual secara
kredit inilah timbul piutang usaha.
Menjual barang secara kredit mempunyai risiko, seperti risiko tertanam
harta dalam piutang, risiko tidak tertagih sebagian piutang, risiko tidak
tertagih piutang sepenuhnya. Oleh karena itu, perlu ditentukan besarnya
piutang tidak tertagih dengan cara menyediakan cadangan penghapusan
piutang sebagai akibat kemungkinan tidak tertagih. Dengan demikian
kerugian piutang tidak tertagih tidak dianggap sebagai hal yang tidak terduga.
Untuk memperkecil risiko kerugian piutang perlu dilakukan penyaringan
pelanggan yang akan diberikan kredit, misalnya diadakan penyelidikan
mengenai 5C dan 3S.
Lima C, yaitu: (1) character, mengenai tabiat, kejujuran, niat baik calon
pelanggan (debitor), (2) capacity, mengenai kemampuan membayar calon
debitor, (3) capital, mengenai posisi keuangan calon pelanggan,
(4) condition, mengenai keadaan poleksosbudhankamnas (politik, ekonomi,
sosial, budaya, pertahanan, keamanan nasional), (5) collateral, mengenai
adanya jaminan kredit, baik jaminan pokok maupun jaminan tambahan.
Jaminan pokok adalah barang yang dibeli secara kredit dijadikan sebagai
jaminan, dengan kata lain jaminan dari usaha yang dibiayai secara kredit,
sedangkan jaminan tambahan adalah jaminan selain jaminan pokok.
Tiga S yaitu: (1) soliditas komersial, mengenai kepercayaan kepada
calon debitor dan kejujurannya untuk memenuhi kewajibannya tepat waktu,
(2) soliditas finansial, mengenai kepercayaan kepada calon debitor dengan
keuangannya mampu melunasi utangnya pada waktunya, (3) soliditas moral,
mengenai kepercayaan kepada calon debit karena moralnya yang baik yang
mampu memenuhi kewajibannya sesuai janji.
 EKMA4570/MODUL 5 5.47

B. KEGUNAAN ANGGARAN PIUTANG

Piutang usaha sebagai investasi yang biasanya terdapat pada harta lancar
mempunyai beberapa kegunaan antara lain: agar dapat memperlancar dan
memperbesar omzet barang yang dijual, agar mampu bersaing, memperluas
pelanggan dan meningkatkan kemampulabaan perusahaan.

1. Memperbesar Omzet Barang yang Dijual


Pemberian piutang usaha dimaksudkan agar dapat memperlancar dan
memperbesar omzet barang yang dijual, karena kegiatan penjualan
merupakan ujung tombak maju mundurnya perusahaan. Keberhasilan
perusahaan dimulai dari kemampuan perusahaan menjual barang/jasa dari
usaha pokoknya.

2. Mampu Bersaing
Kebijakan pemberian piutang usaha agar perusahaan mampu bersaing
dalam menjual produknya. Dalam kebijakan pemberian piutang perlu
diperhatikan:
a. Mengenai batas maksimal (plafon) piutang yang diberikan untuk
berbagai tingkatan debitor. Tingkatan debitor digolongkan berdasarkan
risiko tidak memenuhi kewajibannya sesuai janji. Misalnya, debitor yang
tingkat risikonya 20% tidak diberikan piutang, debitor yang tingkat
risikonya 15% diberikan piutang maksimal Rp 1 juta, debitor dengan
tingkat risiko 10% diberikan piutang maksimal Rp 2 juta, debitor dengan
tingkat risiko 5% diberikan piutang maksimal Rp 5 juta, dan seterusnya.
b. Penentuan jangka waktu kredit, yaitu berapa lama debitor harus melunasi
utangnya, misalnya 2/10/net 30. Artinya pembayaran dilakukan dalam
waktu 10 hari sesudah waktu penyerahan barang, debitor akan mendapat
potongan harga sebesar 2% dari harga jual, dan pembayaran selambat-
lambatnya dilakukan dalam waktu 30 hari sesudah penyerahan barang.

3. Memperluas Pelanggan
Pemberian piutang usaha dapat memperluas pelanggan dan dapat
menjalin hubungan yang baik dengan pelanggan, bila pelanggan tersebut
lancar dalam pembayaran.
5.48 Penganggaran 

4. Meningkatkan Kemampulabaan
Bila piutang yang diberikan tersebut lancar pembayarannya dan dapat
memperbesar tingkat barang yang dijual, maka piutang yang diberikan dapat
meningkatkan kemampulabaan (profitabilitas) perusahaan.
Berdasarkan kegunaan pemberian piutang tersebut maka perlu piutang
dianggarkan agar piutang yang diberikan terencana dan terarah sehingga
mempermudah pengembalian piutang.

C. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ANGGARAN PIUTANG

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi besar kecilnya anggaran


piutang, antara lain: volume barang yang dijual secara kredit, standar kredit,
jangka waktu kredit, pemberian potongan, pembatasan kredit, dan kebijakan
penagihan piutang.

1. Volume Barang yang Dijual secara Kredit


Volume barang yang dijual secara kredit lebih besar daripada tunai
semakin memperbesar anggaran dalam piutang usaha, sebaliknya volume
barang yang dijual secara kredit lebih kecil daripada tunai maka semakin
kecil anggaran dalam piutang usaha. Semakin besar piutang usaha yang
tertanam semakin besar risiko dalam piutang.
Berikut ini diberikan contoh tentang volume barang yang dijual secara
kredit lebih besar daripada tunai, misalnya sebulan dijual barang
Rp100.000,00 dengan syarat 10% dibayar tunai, 90% dilakukan secara kredit.
Dengan demikian piutang usaha yang tertanam 90% Rp100.000,00 =
Rp90.000,00. Tetapi bila volume barang yang dijual secara kredit lebih kecil
daripada tunai, misalnya sebulan dijual barang Rp100.000,00 dengan syarat
90% tunai, 10% kredit. Dengan demikian piutang usaha tertanam 10%
Rp100.000,00 = Rp10.000,00.

2. Standar Kredit
Penentuan standar kredit menentukan besar kecilnya piutang usaha yang
tertanam. Semakin longgar standar kredit yang diberikan semakin besar
piutang yang tertanam dan semakin besar risiko kerugian piutang. Sebaliknya
semakin ketat standar kredit yang diberikan semakin kecil piutang yang
dianggarkan dan semakin kecil risiko kerugian piutang.
 EKMA4570/MODUL 5 5.49

Standar kredit yang longgar dan ekstrem misalnya tidak perlu jaminan
kredit termasuk jaminan kredit atas barang yang dibeli, semua orang boleh
diberikan kredit, tanpa batas umur, dan tanpa mempertimbangkan apakah
calon debitor berpengalaman atau tidak dalam bekerja, dengan kata lain
analisis 5C dan 3S diabaikan. Standar kredit yang ketat dan ekstrem adalah
kebalikan standar kredit yang longgar dan ekstrem, artinya calon debitor
dilakukan seleksi dengan sangat ketat.

3. Jangka Waktu Kredit


Jangka waktu kredit mempengaruhi besar kecilnya piutang usaha yang
tertanam. Semakin panjang jangka waktu kredit semakin besar piutang usaha
yang tertanam. sebaliknya makin pendek jangka waktu kredit semakin kecil
piutang yang tertanam. Jangka waktu kredit yang panjang dapat
meningkatkan volume barang/jasa yang dijual, di samping itu juga piutang
usaha yang lama tertanam mengakibatkan piutang usaha semakin besar.
Misalnya dengan jangka waktu yang panjang barang yang dijual secara
kredit Rp100.000,00 dengan syarat pembayaran 10% diangsur sebulan, 20%
diangsur dua bulan. 20% diangsur tiga bulan, 20% diangsur empat bulan,
15% diangsur lima bulan, 15% diangsur enam bulan.
Piutang barang dijual = Rp100.000,00
Piutang bulan pertama 90% Rp100.000,00 = Rp 90.000,00
Piutang bulan kedua 70% Rp100.000,00 = Rp 70.000,00
Piutang bulan ketiga 50% Rp100.000,00 = Rp 50:000,00
Piutang bulan keempat 30% Rp100.000,00 = Rp 30.000,00
Piutang bulan kelima 15% Rp100.000,00 = Rp 15.000,00
Piutang bulan keenam 0% Rp100.000,00 = 0

Sebaliknya dengan jangka waktu yang pendek, misalkan barang yang


dijual secara kredit juga Rp100.000,00 dengan syarat pembayaran 10%
diangsur sebulan, 90% diangsur dua bulan.
Piutang barang dijual = Rp100.000,00
Piutang bulan pertama 90% Rp 100.000,00 = Rp 90.000,00
Piutang bulan kedua 0% Rp100.000,00 = Rp0

Dari contoh jangka waktu yang panjang masih terdapat piutang pada bulan
kedua Rp70.000,00 sampai bulan kelima Rp15.000,00, sementara dengan
5.50 Penganggaran 

jangka waktu yang pendek pada bulan kedua sampai bulan kelima tidak
terdapat piutang.
Pengaruh kebijakan jangka waktu kredit juga mempengaruhi terhadap
kemampulabaan perusahaan, berupa laba investasi, yaitu kemampuan
perusahaan memperoleh laba dengan modal sendiri seperti contoh pada Tabel
5.13.

Tabel 5.13.
Akibat Jangka Waktu Kredit terhadap Laba Investasi

Kredit Kredit Kredit


Keterangan Tunai
3 bulan 6 bulan 12 bulan
Rp Rp Rp Rp
Jualan 1.000 1.000 1.000 1.000
Laba 15% jualan 150 150 150 150
Kas 110 110 110 110
Piutang usaha 0 250 500 1.000
Sediaan 200 200 200 200
Harga tetap bersih 500 500 500 500
810 1.060 1.310 1.810
Utang usaha 300 300 300 300
Modal sendiri 510 760 1.010 1.510
Laba investasi 29,41% 19,74% 14,85% 9,93%

Tampak pada Tabel 5.7 dengan cara menjual tunai laba investasi 29,41%
dengan cara menjual kredit 3 bulan laba investasi turun menjadi 19,74%,
dengan cara menjual kredit 6 bulan laba investasi turun lagi 14,85% dan
dengan menjual kredit 12 bulan laba investasi semakin turun menjadi 9,93%.
Jadi, menjual tunai laba investasi lebih tinggi daripada menjual kredit,
menjual kredit dengan jangka waktu yang pendek laba investasi lebih tinggi
daripada jangka waktu yang panjang, bila tingkat laba dan jualan tidak
berubah naik. Kas, sediaan, utang juga tidak berubah.

4. Pemberian Potongan
Pemberian potongan harga juga dapat mempengaruhi besarnya investasi
dalam piutang. Pemberian potongan yang besar akan memperkecil piutang
 EKMA4570/MODUL 5 5.51

usaha yang tertanam. Sebaliknya pemberian potongan yang kecil


memperbesar piutang yang tertanam.
Misalnya barang yang dijual Rp100.000,00
Bila beli tunai dapat potongan 10% Rp 10.000,00
Uang yang dibayar pembeli Rp 90.000,00

Dengan demikian karena dijual tunai maka tidak terdapat piutang,


sedangkan beli kredit tidak ada potongan berarti terdapat piutang usaha
Rp100.000,00.

5. Pembatasan Kredit
Pembatasan kredit juga dapat mempengaruhi besar kecilnya piutang
usaha. Semakin tinggi batasan (plafon) kredit semakin besar piutang usaha
yang tertanam, semakin rendah batasan kredit semakin kecil piutang yang
tertanam. Pembatasan kredit yang dimaksudkan di sini adalah pembatasan
kredit dalam arti kuantitatif, yaitu berkenaan dengan jumlah kredit maksimal
yang akan diberikan.

6. Kebijakan Penagihan Piutang


Kebijakan penagihan piutang mempengaruhi besar kecilnya piutang
usaha yang tertanam. Perusahaan dapat menjalankan kebijakan penagihan
piutang secara aktif atau secara pasif. Kebijakan penagihan piutang secara
aktif dapat memperkecil piutang usaha yang tertanam, sebaliknya kebijakan
penagihan piutang secara pasif dapat memperbesar piutang usaha yang
tertanam. Kebijakan penagihan piutang usaha secara aktif memerlukan biaya
(beban) yang besar dibandingkan kebijakan penagihan secara pasif. Biaya
yang dikeluarkan dalam kebijakan penagihan piutang secara aktif, seperti:
biaya perjalanan, biaya telepon, biaya surat-menyurat, biaya administrasi
piutang, dan lain-lain.

D. LANGKAH PENYUSUNAN ANGGARAN PIUTANG

Penyusunan anggaran piutang usaha merupakan tanggung jawab Bidang


Kredit. Bidang Kredit dalam menyusun anggaran piutang harus bekerja sama
dengan Bidang Penjualan. Bidang Penjualan biasanya di bawah manajer
pemasaran, sedangkan Bidang Kredit biasanya di bawah manajer keuangan.
5.52 Penganggaran 

BERHENTI DAN BERPIKIR. Mengapa Bidang Kredit bekerja sama dengan


Bidang Penjualan dalam menyusun anggaran piutang usaha?

Jawaban
Bidang Kredit bekerja sama dengan Bidang Penjualan dalam
menyusun anggaran piutang usaha karena, anggaran piutang usaha
disusun berdasarkan anggaran jualan yang merupakan tanggung jawab
Bidang Penjualan.

Adapun langkah penyusunan anggaran piutang usaha dilakukan dalam


beberapa langkah.
Langkah pertama, mengumpulkan data realisasi dan anggaran jualan dari
Bidang Penjualan, terutama anggaran jualan yang diperoleh dari Bidang
Penjualan, terutama anggaran jualan dalam satuan mata uang, misalnya data
realisasi dan anggaran jualan PT Waja Sampai Kaputing selama triwulan
pertama tahun 2010 sebagai berikut.
Realisasi Desember Rp80.000,00
Anggaran Januari Rp85.000,00
Februari Rp90.000,00
Maret Rp95.000,00

Langkah kedua, menentukan taksiran piutang tak tertagih dan syarat


pembayaran. Misalnya syarat pembayaran 50% tunai, 40% kredit sebulan,
10% kredit dua bulan, 1% ditaksir tidak tertagih dari piutang usaha bulan
yang bersangkutan.
Langkah ketiga, menghitung anggaran piutang usaha termasuk taksiran
piutang tak tertagih.
Perhitungan anggaran piutang usaha bersih:
Januari = 9% Rp80.000,00 + 49% Rp85.000,00 = Rp48.850,00
Februari = 9% Rp85.000,00 + 49% Rp90.000,00 = Rp51.750,00
Maret = 9% Rp90.000,00 + 49% Rp95.000,00 = Rp54.650,00
Perhitungan taksiran piutang tak tertagih (penghapusan piutang):
Desember = 1% Rp80.000,00 = Rp800,00
Januari = 1% Rp85.000,00 = Rp850,00
Februari = 1% Rp90.000,00 = Rp900,00
Maret = 1% Rp95.000,00 = Rp950,00
 EKMA4570/MODUL 5 5.53

Langkah keempat, menyusun anggaran piutang. Anggaran piutang usaha


dapat disusun seperti Tabel 5.14.

Tabel 5.14.
Anggaran Piutang Usaha

PT Waja Sampai Kaputing


Anggaran Piutang Usaha
Triwulan Pertama Tahun 2010
Keterangan Januari Februari Maret
Piutang usaha Rp50.500,00 Rp53.500,00 Rp56.500,00
Cadangan penghapusan Rp 1.650,00 Rp 1.750,00 Rp 1.850,00
Piutang usaha bersih Rp48.850,00 Rp51.750,00 Rp54.650,00

Anggaran piutang usaha seperti tampak pada Tabel 5.8. diperoleh dari
piutang usaha bersih ditambah cadangan penghapusan piutang usaha.
Cadangan penghapusan piutang usaha dihitung dari penghapusan piutang
usaha periode (bulan) lalu ditambah penghapusan piutang usaha periode
(bulan) ini. Cadangan penghapusan piutang usaha perhitungannya sebagai
berikut.
Januari = Rp800,00 + Rp850,00 = Rp1.650,00
Februari = Rp850,00 + Rp900,00 = Rp1.750,00
Maret = Rp900,00 + Rp950,00 = Rp1.850,00

Anggaran piutang usaha seperti tampak pada Tabel 5.8 juga dapat
dihitung sebagai berikut.
Januari = 10% Rp80.000,00 + 50% Rp85.000,00 = Rp50.500,00
Februari = 10% Rp85.000,00 + 50% Rp90.000,00 = Rp53.500,00
Maret = 10% Rp90.000,00 + 50% Rp95.000,00 = Rp56.500,00

Keterangan: 9% + 1% = 10%
49% + 1% = 50%

E. ILUSTRASI PENYUSUNAN ANGGARAN PIUTANG

Sebagai contoh dalam penyusunan anggaran piutang dapat dibuat


beberapa ilustrasi dalam penyusunan anggaran piutang.
5.54 Penganggaran 

Contoh 5.1.
Jualan dianggarkan dari PT Kawa selama tiga bulan sebagai berikut.
Januari Rp20.000,00
Februari Rp30.000,00
Maret Rp40.000,00
Jumlah Rp90.000,00 +

Berdasarkan pengalaman cara membayar pelanggan:


a. 50% dari jualan setiap bulannya terkumpul dalam waktu 20 hari setelah
bulan jualan.
b. 30% terkumpul dalam waktu sesudah 20 hari dalam bulan yang sama.
c. 20% terkumpul dalam bulan kedua sesudah bulan jualan.

Syarat pembayaran 5/20/net 30, artinya pembeli mendapat potongan 5%


dari barang yang dibeli bila membayar dalam waktu 20 hari sejak barang
diterima. Jangka waktu kredit paling lambat 30 hari.
Dan data tersebut dapat dihitung piutang yang tertagih sebagai berikut.
Piutang yang tertagih bulan:
Februari 50% Rp20.000,00 = Rp10.000,00
Potongan 5% Rp10.000,00 = Rp 500,00
= Rp 9.500,00 -
30% Rp20.000,00 Rp 6.000,00
+Rp15.500,00
Maret 20% Rp20.000,00 Rp 4.000,00
50% Rp30.000,00 = Rp15.000,00
Potongan 5% Rp15.000,00 = Rp 750,00
Rp14.250,00 -
30% Rp30.000,00 = Rp 9.000,00
+Rp23.250,00
Rp27.250,00 +
April 20% Rp30.000,00 Rp 6.000,00
50% Rp40.000,00 = Rp20.000,00
Potongan 5% Rp20.000,00 = Rp 1.000,00
Rp19.000,00 -
30% Rp40.000,00 = Rp12.000,00
+Rp31.000,00
Rp37.000,00 +
Mei 20% Rp40.000,00 Rp 8.000,00
 EKMA4570/MODUL 5 5.55

Dengan demikian seluruh piutang yang tertagih yang merupakan kas


masuk sebesar Rp87.750,00, yaitu bulan:
Februari sebesar Rp15.500,00
Maret sebesar Rp27.250,00
April sebesar Rp37.000,00
Mei sebesar Rp 8.000,00
+ Rp87.750,00
Potongan Februari Rp 500,00
Maret Rp 750,00
April Rp1.000,00
Jumlah potongan + Rp 2.250,00
Jumlah jualan selama tiga bulan Rp90.000,00

Adapun angsuran piutang usaha PT Kawa selama tiga bulan berturut-


turut dapat dihitung sebagai berikut.
Januari : Jualan Rp20.000,00
Februari : 20% Rp20.000,00 = Rp 4.000,00
Jualan Rp30.000,00
Rp34.000,00

Maret : 20% Rp30.000,00 = Rp 6.000,00


Jualan Rp40.000,00
Rp46.000,00

Contoh 5.2.
PT Sampuraka menyusun realisasi dan anggaran jualan sebagai berikut.
Realisasi Juli Rp100,00
Agustus Rp 80,00
Anggaran September Rp100,00
Oktober Rp100,00
November Rp180,00
Desember Rp120,00
Syarat pembayaran 30% tunai, 50% kredit sebulan, 20% kredit dua bulan.

Berdasarkan data tersebut dapat dihitung anggaran kas masuk dari


pelanggan sebagai berikut.
5.56 Penganggaran 

September 30% Rp100,00 (September) = Rp30,00


50% Rp80,00 (Agustus) = Rp40,00
20% Rp100,00 (Juli) = Rp20,00
Rp90,00
Oktober 30% Rp100,00 (Oktober) = Rp30,00
50% Rp100,00 (September) = Rp50,00
20% Rp80,00 (Agustus) = Rp16,00
Rp96,00
November 30% Rp180,00 (November) = Rp 54,00
50% Rp100,00 (Oktober) = Rp 50,00
20% Rp100,00 (September) = Rp20,00
Rp124,00
Desember 30% Rp120 (Desember) = Rp36,00
50% Rp180,00 (November) = Rp90,00
20% Rp100,00 (Oktober) = Rp20,00
Rp146,00

Adapun anggaran piutang usaha dari PT Sampuraka tahun 2010 sebagai


berikut.
September 20% Rp80,00 (Agustus) = Rp16,00
70% Rp100,00 (September) = Rp70,00
+
Rp86,00
Oktober 20% Rp100,00 (September) = Rp20,00
70% Rp100 (Oktober) = Rp70,00
+ Rp90,00
November 20% Rp100,00 (Oktober) = Rp 20,00
70% Rp180,00 (November) = Rp126,00
+
Rp146,00
Desember 20% Rp180,00 (November) = Rp36,00
70% Rp120,00 (Desember) = Rp84,00
+
Rp120,00

Contoh 5.3
PT Kanca menyusun anggaran jualan dan realisasi tahun 2012 sebagai
berikut.
 EKMA4570/MODUL 5 5.57

Realisasi Agustus Rp100.000,00


September Rp 80.000,00
Anggaran Oktober Rp160.000,00
November Rp200.000,00
Desember Rp100.000,00

Syarat pembayaran 20% tunai, 80% kredit. Dari 80% kredit akan
diterima 70% sebulan setelah jualan, dan 30% dua bulan setelah jualan.
Berdasarkan data tersebut dapat dihitung anggaran kas masuk dari pelanggan
sebagai berikut.
Oktober 20% Rp160.000,00 (Oktober ) = Rp32.000,00
70% (80% Rp80.000,00 (September) = Rp44.800,00
30% (80% Rp100.000,00 (Agustus) = Rp24.000,00
+
Rp100.800,00
November 20% Rp200.000,00 (November) = Rp40.000,00
70% (80% Rp160.000,00 (Oktober) = Rp89.600,00
30% (80% Rp80.000,00 (September) = Rp19.200,00
+
Rp148.800,00
Desember 20% Rp100.000,00 (Desember) = Rp 20.000,00
70% (80% Rp200.000,00 (November) = Rp112.600,00
30% (80% Rp160.000,00 (Oktober) = Rp 38.000,00
+Rp170.000,00

Anggaran piutang usaha dari PT Kanca dihitung sebagai berikut.


Oktober 30% (80% Rp80.000,00 (September) = Rp 19.200,00
80% (80% Rp160.000,00 (Oktober) = Rp128.000,00
Rp147.200,00
November 30% (80% Rp 160.000 (Oktober) = Rp 38.400,00
80% Rp200.000,00 (November) = Rp160.000,00
Rp198.400,00
Desember 30% (80% Rp200.000,00 (November) = Rp48.000,00
80% Rp 100.000 (Desember) = Rp80.000,00
Rp128.000,00
5.58 Penganggaran 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Mengapa bilyet giro kosong, bilyet giro belum jatuh tempo, cek kosong,
dan cek mundur, tidak termasuk unsur kas, tetapi termasuk piutang surat
berharga? Apa yang dimaksud dengan piutang usaha dan apa bedanya
dengan piutang dagang? Seorang calon debitor yang suka bohong, suka
berjudi, suka mabuk-mabukan, suka mencuri, suka korupsi, suka
berkhianat, seorang calon debitor yang demikian dalam analisis 5C,
termasuk C yang mana dan apakah memenuhi syarat dalam C tersebut?
Apakah calon debitor dapat diartikan piutang? Jelaskan!
2) Selama tiga bulan terdapat anggaran jualan sebagai berikut.
Januari Rp50.000,00
Februari Rp60.000,00
Maret Rp65.000,00
Syarat pembayaran 30% tunai, 70% kredit.
3) Dari 70% kredit, 40% dibayar dengan jangka waktu sebulan, 35%
dibayar dengan jangka waktu dua bulan, 25% dibayar dengan jangka
waktu tiga bulan. Buatlah anggaran piutang bulan Januari, Februari, dan
Maret. Selama tiga bulan terdapat anggaran jualan sebagai berikut.
April Rp70.000,00
Mei Rp75.000,00
Juni Rp80.000,00
4) Syarat pembayaran 20% tunai, 30% kredit sebulan, 25% kredit dua
bulan, 25% kredit tiga bulan.
5) Buatlah anggaran piutang bulan April, Mei, dan Juni.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Bilyet giro kosong, bilyet giro belum jatuh tempo, cek kosong, cek
mundur adalah uang giral yang belum dapat dijadikan uang kartal
sebesar nominalnya, dan tidak dapat disetorkan ke bank pada saat itu
untuk menambah simpanan. Oleh karena itu, tidak termasuk unsur kas,
 EKMA4570/MODUL 5 5.59

sehingga termasuk unsur piutang, yaitu piutang surat berharga, karena


cek dan bilyet giro termasuk surat berharga.
2) Piutang usaha adalah piutang yang timbul sebagai akibat menjual
barang/jasa secara kredit dari usaha pokok perusahaan.
3) Piutang dagang adalah bagian dari piutang usaha. Piutang dagang hanya
digunakan pada perusahaan dagang, sedangkan piutang usaha dapat
digunakan pada perusahaan dagang dan perusahaan lainnya.
4) Seorang calon debitor yang suka maling, suka judi, suka mabuk-
mabukan, dan sebagainya dalam analisis C termasuk analisis tentang
character (tabiat).Calon debitor yang demikian sebaiknya tidak diberikan
piutang, walaupun C yang lainnya, memenuhi syarat.
Anggaran piutang bulan
Januari 70% Rp50.000,00 = Rp35.000,00
Februari 70% Rp60.000,00 = Rp42.000,00
60% (70% Rp50.000,00) = Rp21.000,00
+= Rp63.000,00
Maret 70% Rp65.000,00 = Rp45.500,00
60% (70% Rp60.000,00) = Rp25.200,00
25% (70% Rp50.000,00) = Rp 8.750,00
+
= Rp79.450,00
5) Anggaran piutang usaha bulan
April 80% Rp70.000,00 = Rp 56.000,00
Mei 50% Rp70.000,00 = Rp 35.000,00
80% Rp75.000,00 = Rp 60.000,00
+ = Rp 95.000,00
Juni 25% Rp70.000,00 = Rp 17.500,00
50% Rp75.000,00 = Rp 37.500,00
80% Rp80.000,00 = Rp 64.000,00
+ = Rp119.000,00

R A NG KU M AN

Piutang adalah hak menagih sejumlah harta dari kreditor kepada


debitor yang bersedia melunasi pada waktu yang akan datang. Piutang
usaha adalah piutang yang timbul karena menjual barang atau jasa secara
kredit.
5.60 Penganggaran 

Kegunaan piutang usaha yang utama adalah untuk meningkatkan


volume barang yang dijual agar mampu bersaing.
Faktor yang mempengaruhi anggaran piutang antara lain: volume
barang yang dijual secara kredit, standar kredit, jangka waktu kredit,
pemberian potongan, pembatasan kredit, kebijakan penagihan piutang.
Langkah penyusunan anggaran piutang usaha; pertama,
mengumpulkan data realisasi dan anggaran jualan; kedua, menentukan
taksiran piutang tak tertagih (bila ada) dan syarat pembayaran; ketiga,
menghitung anggaran piutang usaha termasuk menghitung taksiran
kerugian piutang (bila ada); dan keempat, menyusun anggaran piutang.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Lima C antara lain seperti berikut ini, kecuali ….
A. Commando
B. Capital
C. Collateral
D. Capacity

2) Realisasi bulan Februari Rp200,00 dan Maret Rp250,00. Anggaran


jualan April Rp500,00, Mei, Rp300,00, Juni Rp300,00, Juli Rp200,00.
Syarat pembayaran 10% tunai, 90% kredit. Dari kredit 90% diterima
80% dalam waktu sebulan, dan 20% diterima dalam waktu dua bulan.
Berdasarkan data tersebut anggaran kas masuk bulan April ....
A. Rp276,00
B. Rp266,00
C. Rp256,00
D. Rp336,00

3) Berdasarkan data Tes Formatif 2 soal 2 anggaran kas masuk bulan


Mei ....
A. Rp534,00
B. Rp345,00
C. Rp435,00
D. Rp453,00
 EKMA4570/MODUL 5 5.61

4) Berdasarkan data Tes Formatif 2 soal 2 anggaran kas masuk bulan


Juni ...
A. Rp276,00
B. Rp266,00
C. Rp250,00
D. Rp336,00

5) Berdasarkan data Tes Formatif 2 soal 2 anggaran piutang usaha bulan


April ....
A. Rp495,00
B. Rp360,00
C. Rp324,00
D. Rp423,00

6) Berdasarkan data Tes Formatif 2 soal 2 anggaran piutang usaha bulan


Mei ....
A. Rp495,00
B. Rp360,00
C. Rp324,00
D. Rp423,00

7) Berdasarkan data Tes Formatif 2 soal 2 anggaran piutang usaha bulan


Juni ....
A. Rp495,00
B. Rp360,00
C. Rp324,00
D. Rp423,00

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 12

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
5.62 Penganggaran 

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKMA4570/MODUL 5 5.63

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Menyempurnakan rencana yang telah disusun.
2) D. Sebagai dasar penyusunan anggaran rugi-laba.
3) B. Kegiatan operasi, kegiatan investasi, kegiatan pendanaan.
4) A. Rp2.000,00.
5) C. Kegiatan operasi
6) B. Rp10.000,00.
7) C. Rp60.500,00.
8) D. Rp2.500,00.
9) A. Rp3.000,00.
10) D. Rp500,00.

Tes Formatif 2
1) A. Commando.
2) B. Rp266,00.
3) C. Rp435,00.
4) D. Rp336,00.
5) A. Rp495,00.
6) B. Rp360,00.
7) C. Rp324,00.
5.64 Penganggaran 

Daftar Istilah

Anggaran kas : anggaran yang menunjukkan perubahan kas dan


memberikan alasan mengenai perubahan kas tersebut
dengan menunjukkan arus kas masuk sebagai sumber
kas dan arus kas keluar sebagai arus kas dibelanjakan
(digunakan) sehingga tampak kelebihan atau
kekurangan kas, dan saldo kas selama periode
tertentu dari suatu organisasi.
Capacity : mengenai kemampuan membayar dari calon debitor.
Capital : mengenai posisi keuangan calon debitor.
Character : watak, tabiat, kejujuran, niat baik dari calon debitor.
Collateral : jaminan kredit.
Condition : mengenai keadaan politik, ekonomi, sosial, budaya,
pertahanan, dan keamanan.
Kas : uang yang siap dan bebas digunakan.
Kegiatan : kegiatan yang dapat meningkatkan dan menurunkan
investasi harta tak lancar yang digunakan perusahaan.
Kegiatan operasi : kegiatan perusahaan yang bersifat rutin dan terus-
menerus dilakukan.
Kegiatan : kegiatan yang berkaitan dengan utang dan modal
pendanaan sendiri.
Kemampulabaan : kemampuan perusahaan memperoleh laba dengan
(profitabilitas) sumber daya tersedia
Laba investasi : kemampulabaan dari investasi, yaitu laba berbanding
modal dalam persentase.
Piutang dagang : piutang yang terdapat pada perusahaan dagang yang
berasal dari menjual barang secara kredit.
Piutang usaha : piutang yang meliputi seluruh jenis/macam
perusahaan yang menjual barang/jasa dari usaha
pokoknya secara kredit.
Piutang wesel : piutang yang didukung janji tertulis dalam bentuk
wesel
Soliditas : kepercayaan kepada calon debitor dengan
finansial keuangannya mampu melunasi utangnya pada
waktunya.
 EKMA4570/MODUL 5 5.65

Soliditas : kepercayaan kepada calon debitor dengan


komersial kejujurannya untuk memenuhi kewajibannya tepat
waktu.
Soliditas moral : kepercayaan kepada calon debitor karena moralnya
yang baik mampu memenuhi kewajibannya sesuai
janji.
5.66 Penganggaran 

Daftar Pustaka

Adisaputra, Gunawan. (1997) Anggaran Perusahaan 2. Yogyakarta: BPFE.

Horngren, Charles T, Walter T. Harrison Jr, Michael A. Robinson, Thomas,


H. Secokusumo. (1998). Akuntansi di Indonesia. Buku Dua. Jakarta:
Salemba Empat

Nafarin, M. (2004). Penganggaran Perusahaan. Edisi Revisi. Jakarta:


Salemba Empat.

Nafarin, M. (2004). Akuntansi, Pendekatan Siklus dan Pajak untuk


Perusahaan Industri dan Dagang. Jakarta: Ghalia Indonesia.

Riyanto, Bambang. (1979). Dasar-dasar Pembelajaran Perusahaan.


Yogyakarta: Yayasan Badan Penerbit Gadjah Mada.

Welsch, Glen A., Ronald W. Hilton, Paul N. Gordon. (1996). Anggaran,


Perencanaan dan Pengendalian Laba. Buku Dua, terjemahan oleh
Maudy Warouw dan Purwatingsih. Jakarta: Salemba Empat.

Wright, M.G. (1970). Manajemen Keuangan. Terjemahan Djoerban Wachid


dan B. Suwartojo. Yogyakarta: PPM, Kanisius.
Modul 6

Penyusunan Anggaran Keuangan II


Drs. M. Nafarin, M.M.

PE N DA H UL U AN

P ada Modul 6 ini membahas penyusunan anggaran keuangan II yang


merupakan lanjutan dari Modul 5. Modul 6 terdiri atas dua kegiatan
belajar, yaitu Kegiatan Belajar 1 tentang penyusunan anggaran sediaan dan
Kegiatan Belajar 2 tentang penyusunan anggaran utang dan neraca.
Kegiatan Belajar 1 membahas tentang penyusunan anggaran sediaan
yang terdapat pada perusahaan manufaktur dan perusahaan dagang. Sediaan
yang terdapat pada perusahaan manufaktur meliputi sediaan produk jadi,
sediaan produk dalam proses, dan sediaan bahan baku, sedangkan sediaan
yang terdapat pada perusahaan dagang meliputi sediaan barang dagangan.
Kegiatan Belajar 2 membahas tentang penyusunan anggaran utang,
dalam hal ini membahas anggaran utang usaha. Di samping itu juga untuk
melengkapi pembahasan anggaran, keuangan, pada Kegiatan Belajar 2 ini
dikemukakan tentang penyusunan anggaran modal dari bermacam badan
usaha. Anggaran modal merupakan salah satu unsur anggaran keuangan,
yaitu unsur anggaran neraca. Oleh karena anggaran keuangan tujuannya
untuk menyusun anggaran neraca maka pada Modul 6 tentang Penyusunan
Anggaran Keuangan II ini dilengkapi juga dengan penyusunan anggaran
neraca.
Secara khusus setelah mempelajari modul ini dengan baik Anda mampu:
1. menjelaskan pengertian anggaran sediaan;
2. menjelaskan faktor yang mempengaruhi anggaran sediaan;
3. menyusun anggaran sediaan;
4. menjelaskan pengertian anggaran utang;
5. menjelaskan kegunaan anggaran utang;
6. faktor yang mempengaruhi anggaran utang;
7. langkah dalam penyusunan anggaran utang;
8. menyusun anggaran utang;
9. menyusun anggaran neraca.
6.2 Penganggaran 

Kegiatan Belajar 1

Penyusunan Anggaran Sediaan

P ada Kegiatan Belajar 1 tentang Penyusunan Anggaran Sediaan


dijelaskan mengenai pengertian anggaran sediaan, faktor yang
mempengaruhi anggaran sediaan dan penyusunan anggaran sediaan.

A. PENGERTIAN ANGGARAN SEDIAAN

Sediaan adalah barang yang diperoleh dan tersedia dengan maksud untuk
dijual atau dipakai dalam produksi atau dipakai untuk keperluan nonproduksi
dalam siklus kegiatan yang normal. Sediaan produk adalah sediaan hasil
produksi. Sediaan produk terdiri dari sediaan produk jadi dan sediaan produk
dalam proses. Sediaan produk jadi adalah sediaan hasil produksi yang siap
untuk dijual. Sediaan produk jadi yang terdapat pada perusahaan manufaktur
sama tujuannya dengan sediaan barang dagangan pada perusahaan dagang,
yaitu dengan tujuan untuk dijual. Sediaan produk dalam proses adalah
sediaan produk yang belum selesai diproduksi sehingga memerlukan proses
lebih lanjut. Sediaan produk jadi ada yang termasuk kelompok aktiva lancar
dan ada juga yang termasuk kelompok aktiva tak lancar.
Semua perusahaan menghendaki barang (produk) dijual secara tunai
pada kapasitas tersedia. Artinya, setiap barang yang ada selalu habis dijual
tunai sehingga tidak terdapat sediaan dan piutang. Tetapi kebanyakan
perusahaan tidak mampu menjual seluruh barang yang tersedia, dan tidak
mampu menjual seluruh barang secara tunai sehingga sediaan dan piutang
sulit dihindari. Hal ini disebabkan oleh persaingan usaha yang tajam yang
menuntut barang dijual secara kredit dan barang selalu siap tersedia untuk
dijual agar penjualan lancar.
Sediaan barang jadi atau sediaan produk jadi yang termasuk kelompok
aktiva lancar adalah sediaan produk jadi yang dapat dipergunakan/dijual
setiap saat. Sediaan produk jadi yang termasuk kelompok aktiva tak lancar
adalah sediaan minimal yang bersifat Permanen. Sediaan produk jadi
minimal adalah sediaan produk jadi yang jumlahnya harus dipertahankan
untuk menjamin kontinuitas usaha. Sediaan produk jadi minimal tidak boleh
dijual/digunakan, kecuali dalam keadaan darurat, seperti terdapat pesanan
 EKMA4570/MODUL 6 6.3

ekstra di atas volume pesanan normal, terjadi kerusakan berat alat produksi,
terjadi pemogokan buruh, terjadi bencana alam, dan sebagainya.
Anggaran sediaan adalah anggaran yang dibuat untuk sediaan. Pada
perusahaan manufaktur terdapat sediaan produk jadi, sediaan produk dalam
proses, sediaan bahan baku, sediaan bahan pembantu, sediaan pernik
(supplies). Dalam pokok bahasan ini hanya membahas sediaan produk jadi,
sediaan produk dalam proses, dan sediaan bahan baku. Pada perusahaan
dagang terdapat sediaan barang dagangan dan sediaan pernik. Dalam pokok
bahasan ini hanya membahas sediaan barang dagangan, sediaan bahan
pembantu dan sediaan pernik tidak dibahas dalam pokok bahasan ini, karena
sediaan bahan pembantu, sediaan pernik, dan sediaan suku cadang
merupakan sediaan yang nilainya kecil (tidak berarti).

B. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ANGGARAN SEDIAAN

Anggaran sediaan yang dimaksudkan, dalam hal ini adalah sediaan


produk jadi minimal pada perusahaan manufaktur dan anggaran sediaan
barang dagangan pada perusahaan dagang.

1. Sediaan Produk Jadi


Besar kecilnya sediaan produk jadi minimal, antara lain dipengaruhi
faktor berikut.

a. Sifat penyesuaian jadwal produksi dengan pesanan ekstra


Bila jadwal produksi mudah menyesuaikan dengan pesanan ekstra tanpa
mengakibatkan tambahan yang cukup berarti maka perusahaan ini tidak perlu
mempunyai persediaan barang jadi minimal yang besar.

b. Sifat persaingan industri


Apabila perusahaan bersaing, pelayanan yang cepat dalam melayani
pesanan maka diperlukan sediaan produk jadi minimal yang besar.
Sebaliknya bila perusahaan tidak bersaing dalam pelayanan yang cepat maka
tidak diperlukan sediaan produk jadi minimal yang besar.
6.4 Penganggaran 

c. Hubungan antara biaya penyimpanan di gudang (carrying cost) dengan


biaya kehabisan sediaan (stockout cost)
Biaya penyimpanan di gudang adalah biaya yang berubah sesuai dengan
besarnya sediaan. Penentuan jumlah biaya penyimpanan di gudang
didasarkan pada rata-rata sediaan dan biaya ini dinyatakan dalam persentase.
Contoh:
Biaya penyimpanan produk jadi di gudang sebesar Rp4.000,00. Sediaan
produk jadi awal sebesar Rp15.000,00 dan sediaan produk jadi akhir sebesar
Rp5.000,00. Dengan demikian biaya penyimpanan produk jadi di gudang =
Rp4.000,00
100% 40%
Rp15.000 Rp5.000 : 2
Biaya yang termasuk biaya penyimpanan di gudang seperti biaya sewa
gudang, biaya pemeliharaan sediaan, biaya asuransi sediaan, dan lain-lain.
Bila biaya penyimpanan di gudang lebih kecil daripada biaya karena
kehabisan sediaan maka diperlukan sediaan produk jadi minimal yang besar.
Biaya karena kehabisan sediaan seperti kehilangan kesempatan mendapat
keuntungan karena tidak dipenuhi pesanan biaya ekstra produksi. Bila biaya
penyimpanan di gudang lebih kecil daripada biaya kehabisan sediaan maka
diperlukan sediaan yang besar. Sebaliknya biaya penyimpanan produk di
gudang lebih besar daripada biaya kehabisan sediaan maka tidak. diperlukan
sediaan yang besar.

2. Sediaan Barang Dagangan


Besar kecilnya sediaan barang dagangan dipengaruhi oleh faktor berikut
ini.

a. Sifat persaingan dagang


Apabila perusahaan bersaing dalam pelayanan yang cepat dalam
melayani pesanan maka diperlukan sediaan barang dagangan minimal yang
besar. Sebaliknya bila perusahaan tidak bersaing dalam pelayanan yang cepat
maka tidak diperlukan sediaan barang dagangan minimal yang besar.

b. Hubungan antara biaya penyimpanan di gudang dengan biaya


kehabisan sediaan
Bila biaya penyimpanan di gudang lebih kecil daripada biaya kehabisan
sediaan maka diperlukan sediaan yang besar. Sebaliknya biaya penyimpanan
 EKMA4570/MODUL 6 6.5

barang di gudang lebih besar daripada biaya kehabisan sediaan maka tidak
diperlukan sediaan yang besar.

c. Ketersediaan barang di penyalur (produsen)


Bila barang di penyalur (produsen) mudah didapatkan karena barang
selalu tersedia maka tidak diperlukan sediaan barang dagang yang besar,
sebaliknya bila barang di pengedar (produsen) sulit didapatkan, karena
barang jarang tersedia maka diperlukan sediaan barang dagangan yang besar.

C. PENYUSUNAN ANGGARAN SEDIAAN

Anggaran sediaan yang disusun berikut ini berupa anggaran sediaan pada
perusahaan manufaktur dan perusahaan dagang.

1. Anggaran Sediaan pada Perusahaan Manufaktur


Anggaran sediaan produk pada perusahaan manufaktur dapat dihitung
dengan dua cara, yaitu cara menetapkan tingkat perputaran sediaan dan
dengan cara membuat anggaran produk.

a. Menetapkan tingkat perputaran sediaan


Pada perusahaan manufaktur, terdapat sediaan produk jadi, sediaan
produk dalam Proses, dan-sediaan bahan baku. Pada bahasan ini dimulai dari
sediaan produk jadi dan sediaan produk dalam proses yang dianggarkan.
Sediaan produk jadi yang direncanakan, yaitu sediaan produk jadi akhir
pada periode waktu yang akan datang berupa sediaan produk jadi yang
termasuk kelompok aktiva lancar. Untuk menentukan berapa besarnya
sediaan produk jadi akhir yang direncanakan pada periode waktu yang akan
datang, yakni dengan cara menetapkan Tingkat Perputaran Sediaan (TPS)
Produk Jadi. TPS Produk Jadi (TPSPJ) dapat dihitung dengan menggunakan
formula sebagai berikut.

HPJ
TPSPJ
RSBJ
HPJ = harga pokok jualan atau harga pokok produk terjual
RSPJ = rata-rata sediaan produk jadi
sediaan produk jadi awal sediaan produk jadi akhir
RSPJ =
2
6.6 Penganggaran 

Adapun besarnya TPS produk dalam proses (TPSPDP) dapat dihitung dengan
formula sebagai berikut.

HPPJ
TPSPDP =
RSPDP
HPPJ = harga pokok produk jadi
RSPDP = rata-rata sediaan produk dalam proses
SPDP awal SPDP akhir
RSPDP =
2
SPDP = sediaan produk dalam proses

Untuk mendapatkan HPJ maka HPPJ + sediaan produk jadi awal -


sediaan produk jadi akhir. Untuk mendapatkan HPPJ maka biaya pabrik +
sediaan produk dalam proses awal - sediaan produk dalam proses akhir.
Biaya pabrik adalah biaya yang terjadi di pabrik pada periode ini, terdiri dari
biaya bahan baku (BBB), biaya tenaga kerja langsung (BTKL), dan biaya
overhead pabrik (BOP). Biaya bahan baku (BBB) adalah belian bahan baku +
sediaan bahan baku awal - sediaan bahan baku akhir. Biaya bahan baku
adalah bahan baku dipakai untuk produksi dalam satuan uang.
Sediaan produk jadi awal dan sediaan produk dalam proses awal datanya
dapat dicari berdasarkan data neraca periode yang lalu. Adapun data jualan
dapat diketahui dari anggaran jualan yang dibuat oleh departemen pemasaran.
Untuk mendapatkan data sediaan akhir, baik sediaan akhir produk jadi
maupun sediaan produk dalam proses akhir maka manajemen perlu
menentukan sediaan akhir yang direncanakan. Untuk menentukan sediaan
akhir yang direncanakan terlebih dahulu manajemen menetapkan tingkat
perputaran sediaan (TPS).

Contoh:
PT Oke selama tahun 2018 mempunyai data sebagai berikut.
Sediaan produk dalam proses awal terdiri atas:
BBB = 65 unit 100% Rp20,00 = Rp1.300,00
BTKL = 65 unit 60% Rp15,00 = Rp 585,00
BOP = 65 unit 40% Rp 5,00 = Rp 130,00
+
Rp2.015,00
 EKMA4570/MODUL 6 6.7

Sediaan produk jadi awal tahun 2018 sebanyak 60 unit @ Rp40,00 =


Rp2.400,00

Harga pokok produk standar per unit sebagai berikut.


Biaya bahan baku (BBB) ………………….. Rp20,00
Biaya tenaga kerja langsung (BTKL) ……... Rp15,00
Biaya overhead pabrik (BOP) ……………... Rp 5,00
+
Rp40,00

Jualan dianggarkan tahun 2018 sebanyak 1.000 unit @ Rp60,00 =


Rp60.000,00
Manajemen perusahaan PT OKE menetapkan TPS produk jadi 20 kali,
sedangkan TPS produk dalam proses adalah 19,55 kali.
Dari data tersebut dapat dibuat anggaran rugi-laba tahun 2018 yang
belum lengkap seperti Tabel 6.1.

Tabel 6.1.
Anggaran Rugi Laba

PT Oke
Anggaran Rugi-Laba
Tahun Berakhir 31 Desember 2018
Jualan 1.000 unit @ Rp60,00 Rp60.000,00
Biaya bahan baku (BBB) Rp...
Biaya tenaga kerja langsung (BTKL) Rp...
Biaya overhead pabrik (BOP) Rp... +
Biaya pabrik Rp...
Sediaan produk dalam proses awal 65 unit Rp2.015,00 +
Biaya produksi Rp...
Sediaan produk dalam proses akhir Rp...
Harga pokok produk jadi 980 unit @ Rp40,00 Rp...
Sediaan produk jadi awal 60 unit @ Rp40,00 Rp2.400,00 +
Produk siap jual 1.040 unit @ Rp40,00 Rp...
Sediaan produk jadi akhir 40 unit @ Rp40,00 Rp...
Harga pokok jualan 1.000 unit @ Rp40,00 Rp40.000,00
Laba kotor Rp20.000,00

Untuk menyelesaikan formulir anggaran rugi-laba pada Tabel 6.1.


terlebih dahulu menentukan berapa unit sediaan produk jadi akhir atau berapa
6.8 Penganggaran 

rupiah sediaan produk jadi akhir yang dianggarkan. Formula yang dapat
dipergunakan sebagai berikut.
PJ
SPJX = 2 SPJA
TPSBJ
SPJX = sediaan produk jadi akhir
PJ = produk jadi yang dijual
SPJA = sediaan produk jadi awal
TPSPJ = tingkat perputaran sediaan produk jadi

Dengan demikian sediaan produk jadi akhir (SPJX) dianggarkan dapat


sebagai berikut.

1.000 unit
SPJX = 2 60 unit
20
= (50 2) – 60 unit
= 40 unit
Berarti sediaan produk jadi akhir dianggarkan adalah 40 unit @ Rp40,00 =
Rp1.600,00.
Dari perhitungan anggaran sediaan produk jadi akhir tersebut maka
anggaran rugi laba dapat dilengkapi seperti Tabel 6.2.
 EKMA4570/MODUL 6 6.9

Tabel 6.2.
Anggaran Rugi-Laba

PT Oke
Anggaran Rugi-Laba
Tahun Berakhir 31 Desember 2018
Jualan 1.000 unit @ Rp60,00 Rp60.000,00
Biaya bahan baku (BBB) Rp...
Biaya tenaga kerja langsung (BTKL) Rp...
Biaya overhead pabrik (BOP) Rp... +
Biaya pabrik Rp...
Sediaan produk dalam proses awal 65 unit Rp2.015,00 +
Biaya produksi Rp...
Sediaan produk dalam proses akhir Rp...
Harga pokok produk jadi 980 unit @ Rp40,00 Rp...
Sediaan produk jadi awal 60 unit @ Rp40,00 Rp2.400,00 +
Produk siap jual 1.040 unit @ Rp40,00 Rp...
Sediaan produk jadi akhir 40 unit @ Rp40,00 Rp...
Harga pokok jualan 1.000 unit @ Rp40,00 Rp40.000,00
Laba kotor Rp20.000,00

Dari Tabel 6.2. terlihat belum terjawab/terisi antara lain adalah berapa
rencana sediaan produk dalam proses akhir tahun 2018.
Formula yang dipergunakan untuk menentukan sediaan produk dalam
proses akhir sebagai berikut.

HPPJ
SPDPX = 2 SPDPA
TPSDP
SPDPX = sediaan produk dalam proses akhir
HPPJ = harga pokok produk jadi
TPSPDP = tingkat perputaran sediaan produk dalam proses
SPDPA = sediaan produk dalam proses awal

Dengan demikian sediaan produk dalam proses akhir (SPDPX)


dianggarkan tahun 2018 dapat dihitung sebagai berikut.

Rp39.200, 00
SPDPX = 2 Rp2.015, 00 Rp1.995, 00
19,55
6.10 Penganggaran 

Berarti sediaan produk dalam proses akhir yang direncanakan tahun 2018
sebesar Rp1.995. Sediaan produk dalam proses akhir sebesar Rp1.995
misalkan direncanakan 70 unit dengan tingkat penyelesaian BBB 90%,
BTKL 50%, BOP 60%. Dengan metode masuk pertama keluar pertama
(MPKP) dapat dihitung unit ekuivalen sebagai berikut.
BBB = 980 unit + (70 unit 90%) - (65 unit 100%) = 978 unit
BTKL = 980 unit + (70 unit 50%) - (65 unit 60%) = 976 unit
BOP = 980 unit + (70 unit 90%) - (65 unit 40%) = 996 unit

Dengan demikian biaya pabrik pada Tabel 6.3 berjumlah Rp39.180 dapat
dirincikan dengan perhitungan sebagai berikut.
Biaya bahan baku (BBB) 978 unit Rp20,00 = Rp19.560,00
Biaya tenaga kerja langsung (BTKL) 976 unit Rp15,00 = Rp14.640,00
Biaya overhead pabrik (BOP) 996 unit Rp5,00 = Rp 4.980,00
Biaya pabrik = Rp39.180,00

Kemudian dapatlah diselesaikan anggaran rugi-laba PT Oke tahun 2018


seperti Tabel 6.3.
Tampak pada Tabel 6.3. biaya produksi sebesar Rp41.195,00 dengan
produk dihasilkan 1.050 unit, yaitu produk selesai ditransfer ke gudang atau
produk jadi dibuat periode ini atau produk jadi diproduksi periode ini atau
secara singkat disebut produk jadi sebanyak 980 unit dengan harga pokok
produk jadi Rp39.200,00 ditambah sediaan produk dalam proses akhir
sebanyak 70 unit dengan harga pokok Rp1.995,00. Biaya produksi
Rp41.195,00 seperti pada Tabel 6.3 tampak pada Tabel 6.4.
 EKMA4570/MODUL 6 6.11

Tabel 6.3.
Anggaran Rugi-Laba

PT Oke
Anggaran Rugi-Laba
Tahun Berakhir 31 Desember 2018
Jualan 1.000 unit @ Rp60 Rp60.000,00
Biaya bahan baku (BBB) Rp19.560,00
Biaya tenaga kerja langsung (BTKL) Rp14.640,00
Biaya overhead pabrik (BOP) Rp 4.980,00 +
Biaya pabrik Rp39.180,00
Sediaan produk dalam proses awal 65 unit Rp 2.015,00 +
Biaya produksi Rp41.195,00
Sediaan produk dalam proses akhir Rp 1.995
Harga pokok produk jadi 980 unit @ Rp40,00 Rp39.200
Sediaan produk jadi awal 60 unit @ Rp40,00 Rp 2.400 +
Produk siap jual 1.040 unit @ Rp40,00 Rp41.600
Sediaan produk jadi akhir 40 unit @ Rp40,00 Rp1.600
Harga pokok jualan 1.000 unit @ Rp40,00 Rp40.000,00
Laba kotor Rp20.000,00

Apabila ingin membuktikan tingkat perputaran sediaan (TPS) untuk


produk jadi (TPSPJ) dan produk dalam proses (TPSPDP) tahun 2018 masing-
masing sebanyak 20 kali dan 19,55 kali maka dapat dihitung sebagai berikut.
Bila diperhatikan Tabel 6.4. pada data produk, terlihat produk diproses dan
produk dihasilkan sama berjumlah 1.050 unit.
1.000 unit
TPSPJ = 20 kali
60 unit 40 unit : 2
atau
Rp40.000
TPSPJ = 20 kali
Rp1.600 Rp2.400 : 2
Rp39.200
TPSPDP = 19,55kali
Rp2.015 Rp1.995 : 2

Anggaran biaya produksi adalah anggaran tentang data produk, biaya


produksi dibebankan, dan biaya produksi diperhitungkan selama periode
tertentu dari suatu perusahaan. Anggaran biaya produksi atau anggaran harga
pokok produksi (cost of production budget) yang disusun seperti Tabel 6.4.
6.12 Penganggaran 

menggunakan metode penentuan harga pokok penuh dengan perhitungan unit


ekuivalen menggunakan metode masuk pertama keluar pertama (MPKP).
Berdasarkan data anggaran PT Oke tahun 2018 seperti yang terdapat
pada Tabel 6.3, dapat disusun anggaran biaya produksi seperti Tabel 6.4.
Biaya produksi diperhitungkan jumlahnya harus sama dengan biaya produksi
dibebankan. Tampak pada Tabel 6.4 biaya produksi diperhitungkan sebesar
Rp41.195 sama besarnya dengan biaya produksi dibebankan sebesar
Rp41.195. Biaya produksi sama dengan harga pokok produksi tetapi tidak
sama dengan biaya produk atau dengan harga pokok produk. Biaya produk
sama dengan harga pokok produk sama dengan harga perolehan barang,
karena produk sama dengan barang. Cost diterjemahkan biaya atau harga
pokok atau harga perolehan. Barang dapat diperoleh dengan cara membeli
dan membuat. Barang dengan cara membeli, misalnya:
Beli bahan baku kedelai 10.000 ons @ Rp90,00 = Rp 900.000,00
Ongkos angkut beli kedelai = Rp 190.000,00
Potongan beli kedelai = (Rp 90.000,00)
+
Harga pokok barang berupa kedelai 10.000 ons @ Rp100 = Rp1.000.000
 EKMA4570/MODUL 6 6.13

Tabel 6.4.
Anggaran Biaya Produksi

PT Oke
Anggaran Biaya Produksi
Tahun Berakhir 31 Desember 2018
1. Data produk
Produk dalam proses awal (BBB 100%, BTKL 60%, BOP 40%) .... 65 unit
Produk masuk produksi periode ini ………………………………... 985 unit
+
Produk diproses ………………………………………………………………… 1.050 unit
Produk jadi ………………………………………………………….. 980 unit
Produk dalam proses akhir (BBB 100%, BTKL 90%, BOP 60%) ..... 70 unit
+
Produk dihasilkan ………………………………………………………………. 1.050 unit

2. Biaya Produksi dibebankan


Biaya Unit Ekuivalen Masuk Pertama Keluar Pertama Biaya Harga Pokok
Pabrik (Rp) Produk per
Unit (Rp)
BBB 980 unit + (70 unit 90%) - (65 unit 100%) = 978 unit 19.560 20
BTKL 980 unit +{70 unit 500%)-(65 unit 60%) = 976 unit 14.640 15
BOP 980 unit + (70 unit 60%)-(65 unit 40%) = 996 unit 4.980 5
Jumlah biaya pabrik 39.180 40
Harga pokok produk dalam proses awal 2.015
Biaya produksi 41.195

3. Biaya produksi diperhitungkan


a. Harga pokok produk jadi periode ini Rp 2.015
b. Harga pokok produk dalam proses awal
Penyelesaian produk dalam proses awal:
BTKL 40% 65 unit Rp15 = Rp390
BOP 60% 65 unit Rp5 = Rp 195
+ Rp 585
Produk jadi masuk produksi periode ini (980 unit - 65 unit) Rp40 = Rp36.600
+
Harga pokok produk jadi diproduksi periode ini 880 unit = Rp39.200
c. Harga pokok produk dalam proses akhir:
BBB 70 unit 90% Rp20 = Rp1.260
BTKL 70 unit 50% Rp l5 = Rp 525
BOP 70 unit 60% Rp 5 = Rp 210
+
Rp 1.995
+
Biaya produksi Rp41.195

Harga pokok barang berupa kedelai terdapat pada neraca sebagai aktiva
lancar dengan nama perkiraan atau akun sediaan bahan baku sebesar
Rp1.000.000. Barang yang diperoleh dengan cara membuat (produksi)
6.14 Penganggaran 

contohnya pada Tabel 6.4 adalah harga pokok produk sebesar Rp1.995 untuk
sediaan produk dalam proses akhir yang nantinya tampak pada neraca PT
Oke per 31 Desember 2018 dalam kelompok aktiva lancar di perkiraan
(rekening) Sediaan Produk Dalam Proses sebesar Rp1.995.
Biaya produksi (cost of production) berbeda dengan biaya pabrik
(factory cost). Contohnya pada Tabel 6.4 biaya pabrik berjumlah Rp39.180
sedangkan biaya produksi (production cost) sebesar Rp41.195. Biaya
produksi atau harga pokok produksi adalah biaya pabrik ditambah dengan
harga pokok produk dalam proses awal atau harga pokok produk dalam
proses akhir ditambah dengan harga pokok produk jadi periode ini. Anggaran
biaya produksi (cost of production budget) berkaitan erat dengan anggaran
rugi-laba. Pada Tabel 6.4 terdapat biaya pabrik Rp39.180, sediaan produk
dalam proses awal 65 unit Rp2.015, produk jadi yang merupakan produk jadi
diproduksi periode ini atau produk selesai ditransfer ke gudang sebanyak 980
unit dengan harga pokok produk jadi sebesar Rp39.200, dan sediaan produk
dalam proses akhir 70 unit sebesar Rp1.995. Hal yang sama tampak juga
pada anggaran rugi-laba Tabel 6.3.
Baru saja dijelaskan cara menyusun/menghitung anggaran sediaan
produk jadi dan sediaan produk dalam proses dengan cara menetapkan
tingkat perputaran sediaan.
Berikut ini dijelaskan cara menyusun/menghitung anggaran sediaan
bahan baku dengan cara menetapkan tingkat perputaran sediaan.
Sediaan bahan baku awal periode akan datang merupakan sediaan bahan
baku akhir periode sekarang. Jadi, untuk mengetahui sediaan bahan baku
awal periode akan datang dapat diketahui dengan melihat laporan keuangan
berupa neraca atau laporan rugi-laba pada periode telah lalu. Dengan
demikian yang menjadi masalah adalah menentukan sediaan bahan baku
akhir. Anggaran (rencana) sediaan bahan baku akhir (SBB) dapat dihitung
dengan rumus:
KPE = kuantitas pesanan ekonomis
SBBA = sediaan bahan baku awal
R = kuantitas bahan yang diperlukan selama periode tertentu
S = biaya pesanan setiap kali pesan
P I = besarnya biaya penyimpanan per unit
P = harga bahan baku per unit
I = biaya penyimpanan dalam persentase
 EKMA4570/MODUL 6 6.15

Misalnya selama setahun diperlukan bahan baku sebanyak 364 ons,


biaya pesanan setiap kali pesan Rp728, biaya penyimpanan per ons Rp64,00
dan sediaan bahan baku awal 26 ons @ Rp160 = Rp4.160,00.
KPE dapat dihitung sebagai berikut.
2 364 728
KPE 91ons
64
Anggaran sediaan bahan baku akhir (SBB) = 91 ons - 26 ons = 65 ons
atau 65. ons Rp160,00 = Rp10.400,00.
Biaya penyimpanan dalam persentase adalah biaya penyimpanan per unit
dibagi harga bahan baku per unit, yaitu Rp64,00 : Rp160,00 = 40%.
Tingkat perputaran sediaan bahan baku (TPSBB) dapat dihitung dengan
rumus:

BBD 364
TPSBB = 8 kali
RSBB 45,5ons

BBD = bahan baku diperlukan


RSBD = rata-rata sediaan bahan baku = (SBBA + SBB) : 2 = (26 + 65) : 2
= 45,5 ons

Dengan menetapkan tingkat perputaran sediaan bahan baku (TPSBB)


tersebut juga dapat dihitung/dianggarkan sediaan bahan baku akhir dengan
rumus sebagai berikut.

BBB
SBBX 2 SBBA
TPSBB

SBBX = sediaan bahan baku akhir


BBB = biaya bahan baku
SBBA = sediaan bahan baku awal
TPSBB = tingkat perputaran sediaan bahan baku

Biaya bahan baku (BBB) dihitung dengan rumus:

BBB KBBD SHBB


6.16 Penganggaran 

KBBD = kuantitas bahan baku dipakai


SHBB = standar harga bahan baku dipakai per `unit

KBBD = UEP SKBBD

UEP = unit ekuivalen produk


SKBBD = standar kuantitas bahan baku dipakai

Unit ekuivalen produk dengan metode MPKP (masuk pertama keluar


pertama) rumusnya sebagai berikut.

UEP = PJ + UESPDPX - UESPDPA

PJ = produk jadi dihasilkan periode ini


UESPDPX = unit ekuivalen sediaan produk dalam proses akhir
UESPDPA = unit ekuivalen sediaan produk dalam proses awal

UESPDPX dan UESPDPA dapat dihitung dengan rumus

UESPDP = KSPDP TP

KSPD = kuantitas sediaan produk dalam proses


TP = tingkat penyelesaian

Sebagai ilustrasi perusahaan Kecap Asli selama tahun 2006 mempunyai


data sebagai berikut.
Anggaran produk jadi dihasilkan periode akhir triwulan:
I 39,00 unit,
II 42,50 unit,
III 40,80 unit, dan
IV 46,20 unit

Anggaran produk dalam proses akhir triwulan:


I 20 unit, tingkat penyelesaian biaya bahan baku 90%
II 25 unit, tingkat penyelesaian biaya bahan baku 90%
III 30 unit, tingkat penyelesaian biaya bahan baku 100%
IV 35 unit, tingkat penyelesaian biaya bahan baku 100%
 EKMA4570/MODUL 6 6.17

Sediaan produk dalam proses awal triwulan I sebanyak 15 unit dengan


tingkat penyelesaian biaya bahan baku 80%.
Harga kedelai per ons Rp100 dan harga gula merah per ons Rp60.
Data sediaan bahan baku awal tahun 2006 sebagai berikut.
Kedelai 10 ons @ Rp100,00 = Rp1.000,00
Gula merah 15 ons @ Rp 60,00 = Rp 900,00
+
Jumlah = Rp1.900,00

Perusahaan Kecap Asli menetapkan perputaran sediaan bahan baku 8 kali.


Berdasarkan data tersebut dibuat beberapa perhitungan sediaan sebagai
berikut. Unit ekuivalen sediaan produk dalam proses akhir (UESPDPX)
untuk biaya bahan (BBB) dihitung sebagai berikut.
Triwulan I = 20 unit 90% = 18,00 unit
II = 25 unit 90% = 22,50 unit
III = 30 unit 100% = 30,00 unit
IV = 35 unit 100% = 35,00 unit

Unit ekuivalen sediaan produk dalam proses awal (UESPDPA) untuk biaya
bahan baku dihitung sebagai berikut.
Triwulan I = 15 unit 80% = 12,00 unit
II = 20 unit 90% = 18,00 unit
III = 25 unit 90% = 22,50 unit
IV = 30 unit 100% = 30,00 unit

Unit ekuivalen produk (UEP) untuk biaya bahan baku dapat dihitung sebagai
berikut.
Triwulan I = 39,00 unit + 18,00 unit -- 12,00 unit = 45,00 unit
II = 42,50 unit + 22,50 unit -- 18,00 unit = 47,00 unit
III = 40,80 unit + 30,00 unit -- 22,50 unit = 48,30 unit
IV = 46,20 unit + 35,00 unit -- 30,00 unit = 51,20 unit

Kuantitas bahan baku dipakai (KBBD) untuk kedelai dihitung sebagai


berikut.
Triwulan I = 45,00 unit 1,67 ons = 75 ons
II = 47,00 unit 1,67 ons = 79 ons
III = 48,30 unit 1,67 ons = 80 ons
6.18 Penganggaran 

IV = 51,20 unit 1,67 ons = 86 ons

Kuantitas bahan baku dipakai (KBBD) untuk gula merah dihitung sebagai
berikut.
Triwulan I = 45,00 unit 2,04 ons = 92 ons
II = 47,00 unit 2,04 ons = 95 ons
III = 48,30 unit 2,04 ons = 99 ons
IV = 51,20 unit 2,04 ons = 104 ons

Setelah diketahui kuantitas bahan baku dipakai (KBBD) untuk kedelai dan
gula merah, kemudian dibuat anggaran biaya bahan baku (BBB) seperti
Tabel 6.5.
Tabel 6.5.
Anggaran Biaya Bahan Baku

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Biaya Bahan Baku
Tahun Berakhir 31 Desember 2006
Kedelai Gula Merah
Jumlah
Standar Standar
Triwulan Unit Biaya Bahan Unit Biaya Bahan Biaya Bahan
Harga per Harga
(Ons) Baku (Ons) Baku Baku
Ons per Ons
I 75 Rp100,00 Rp 7.500,00 92 Rp60,00 Rp 5.520,00 Rp13.020,00
II 79 Rp100,00 Rp 7.900,00 95 Rp60,00 Rp 5.700,00 Rp13.600,00
III 80 Rp100,00 Rp 8.000,00 99 Rp60,00 Rp 5.940,00 Rp13.940,00
IV 86 Rp100,00 Rp 8.600,00 104 Rp60,00 Rp 6.240,00 Rp14.840,00
Setahun 320 Rp100,00 Rp32.000,00 390 Rp60,00 Rp23.400,00 Rp55.400,00

Berdasarkan anggaran biaya bahan baku pada Tabel 6.5, dan data
perputaran sediaan bahan baku, serta data sediaan bahan baku awal dapat
disusun anggaran sediaan bahan baku akhir seperti Tabel 6.6.
 EKMA4570/MODUL 6 6.19

Tabel 6.6.
Anggaran Sediaan Bahan Baku Akhir

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Sediaan Bahan Baku Akhir
Tiap Akhir Triwulan 2006
Jenis Bahan Baku
Kedelai Gula Merah
Jumlah
Triwulan Harga Harga
Dalam Dalam Dalam Dalam (Rp)
Perhitungan per Perhitungan per
Rp Ons Rp Ons
Ons Ons
I 7.500 875 Rp100 8,75 5.520 480 Rp60 8,00 1.355
×2-1.000 ×2-900
8 8
II 7.900 1.100 Rp100 11,00 5.700 945 Rp60 15,75 2.045
×2-875 ×2-480
8 8
III 8.000 900 Rp100 9,00 5.940 54 Rp60 9,00 1.440
×2-1.100 ×2-945
8 8
IV 8.600 1.250 Rp100 12,50 6.240 1.020 Rp60 17,00 2.270
×2-900 ×2-540
8 8

Sediaan bahan baku akhir dalam ons diperoleh dari perhitungan sebagai
berikut.

Sediaan bahan baku akhir dalamrupiah


Harga per ons bahan baku

c. Membuat anggaran produk dan anggaran belian


Anggaran sediaan produk jadi akhir selain dapat dihitung dengan cara
menetapkan tingkat perputaran sediaan produk seperti pada Tabel 6.2, dapat
juga dihitung dengan cara membuat anggaran produk seperti Tabel 6.7 dan
Tabel 6.8.
Sebagai ilustrasi PT Tibung mempunyai data sebagai berikut.
Anggaran jualan tahun 2015
Januari 1.000 unit
Februari 2.000 unit
Maret 3.000 unit
+
6.000 unit
6.20 Penganggaran 

Sediaan produk jadi awal Januari 2015 sebanyak 100 unit. Perusahaan
mengutamakan stabilitas produk dalam menyusun anggaran produk dengan
anggaran produk jadi dihasilkan selama 3 bulan sebanyak 6060 unit.
Berdasarkan data tersebut dapat dihitung sediaan produk jadi dianggarkan
akhir Maret 2015 sebagai berikut.
Produk jadi dihasilkan 6.000 unit
Sediaan produk jadi awal 160 unit
+
Produk siap dijual 6.160 unit
Jualan 3 bulan 6.000 unit
-
Sediaan produk jadi akhir 160 unit

Dengan mengutamakan stabilitas produk maka tiap bulan diproduksi


produk jadi = 6.060 unit : 3 bulan = 2.020 unit
Anggaran sediaan produk jadi akhir tiap bulan dapat dihitung dengan cara
membuat anggaran produk seperti Tabel 6.7.

Tabel 6.7.
Anggaran Produk

PT Tibung
Anggaran Produk
Triwulan I Tahun 2015
(Dalam Unit)
Keterangan Januari Februari Maret Triwulan I
Jualan 1.000 2.000 3.000 6.000
Sediaan akhir 1.120 1.140 160 160
Produk siap jual + 2.120 3.140 3.160 6.160
Sediaan awal - 100 1.120 1.140 100
Produk 2.020 2.020 2.020 3.060

Pada Tabel 6.5 tampak anggaran sediaan produk jadi akhir: Januari
sebanyak 1.120 unit, Februari sebanyak 1.140 unit, dan Maret sebanyak 160
unit.
Anggaran sediaan produk jadi dalam rupiah dapat dibuat bila diketahui
anggaran harga pokok produk per unit produk jadi. Misalkan harga pokok
produk jadi variabel dianggarkan (standar) Rp10,00 per unit, harga jual
 EKMA4570/MODUL 6 6.21

produk jadi Rp12,00 per unit, beban usaha variabel Rpl per unit, dan beban
tetap per bulan Rp2.000,00.
Berdasarkan data tersebut dapat dibuat anggaran rugi-laba metode
penentuan harga pokok variabel bentuk panjang yang di dalamnya terdapat
anggaran sediaan produk jadi akhir seperti pada Tabel 6.8.

Tabel 6.8.
Anggaran Rugi-Laba Bentuk Panjang
Metode Penentuan Harga Pokok Variabel

PT Tibung
Anggaran Rugi-Laba
Triwulan I Tahun 2015 (dalam Rp)
Keterangan Januari Februari Maret Triwulan I
1. Jualan 12.000 24.000 36.000 72.000
2. Harga pokok produk jadi 20.200 20.200 20.200 .60.600
3. Sediaan produk jadi awal 1.000 11.200 11.400 1.000
4. Produk siap jual 21.200 31.400 31.600 61.600
5. Sediaan produk jadi akhir 11.200 11.400 1.600 1.600
6. Harga pokok jualan 10.000 20.000 30.000 60.000
7. Margin kontribusi kotor 2.000 4.000 6.000 12.000
8. Beban usaha variabel 1.000 2.000 3.000 6.000
9. Margin kontribusi bersih 1.000 2.000 3.000 - 6.000
10. Beban tetap 2.000 2.000 2.000 6.000
11. Laba (rugi) (1.000) 0 1.000 0

Berdasarkan data pada Tabel 6.7 dan data per unit dapat dihitung:
Anggaran jualan triwulan 1 2015 sebagai berikut
Januari 1.000 unit Rp12,00 = Rp12.000,00
Februari 2.000 unit Rp12,00 = Rp24.000,00
Maret 3.000 unit Rp12,00 = Rp36.000,00
Triwulan I 6.000 unit Rp12,00 = Rp72.000,00

Sediaan produk jadi awal Januari 2015 = 100 unit Rp10,00 = Rp1.000,00
Anggaran sediaan produk jadi akhir:
Januari = 1.120 unit Rp10 = Rp11.200,00
Februari = 1.140 unit Rp10 = Rp11.400,00
Maret = 160 unit Rp10 = Rp 1.600,00
6.22 Penganggaran 

Beban usaha variabel bulan


Januari = 1.000 unit Rp1,00 = Rp1.00,00
Februari = 2.000 unit Rp1,00 = Rp2.000,00
Maret = 3.000 unit Rp1,00 = Rp3.000,00
Triwulan I = 6.000 unit Rp1,00 = Rp6.000,00

Tabel 6.8 merupakan anggaran rugi-laba bentuk panjang, dan bila ingin
membuat anggaran rugi-laba bentuk pendek dapat dibuat seperti Tabel 6.9.
Sebelum membuat anggaran rugi-laba bentuk pendek terlebih dahulu dibuat
perhitungan biaya variabel per unit sebagai berikut.
Harga pokok produk jadi variabel per unit Rp10,00
Beban usaha variabel per unit Rp 1,00
Biaya variabel per unit Rp1l,00

Tabel 6.9.
Anggaran Rugi-Laba Bentuk Singkat
Metode Penentuan Harga Pokok Variabel

PT Tibung
Anggaran Rugi-Laba
Triwulan I Tahun 2015
Januari Februari Maret Triwulan I
Keterangan
Rp Rp Rp Rp
Jualan 12.000 24.000 36.000 72.000
Biaya variabel 11.000 22.000 33.000 66.000
Margin kontribusi 1.000 2.000 3.000 6.000
Biaya tetap 2.000 2.000 2.000 6.000
Laba (rugi) (1.000) 0 1.000 0
impas impas

Anggaran sediaan bahan baku akhir seperti Tabel 6.6 yang dibuat dengan
menggunakan tingkat perputaran sediaan bahan baku, cocok bila metode
pencatatan sediaan bahan baku menggunakan metode perpetual, tetapi bila
bahan baku menggunakan pencatatan metode fisik dalam akunting keuangan
maka anggaran sediaan bahan baku akhir dihitung dengan cara membuat
anggaran belian bahan baku dengan rumus sebagai berikut.
 EKMA4570/MODUL 6 6.23

Biaya bahan baku xx


Sediaan bahan baku awal xx
+
Bahan baku siap dipakai xx
Belian bahan baku xx -
Sediaan bahan baku akhir xx

Misalkan perusahaan Kecap Asli pada tahun 2006 mempunyai data


sebagai berikut. Anggaran belian bahan baku triwulan:
I Rp13.565,00
II Rp12.910,00
III Rp14.545,00
IV Rp14.010,00
Rp55.030,00

Sediaan bahan baku awal Rp 1.900


Anggaran biaya bahan baku triwulan
I Rp13.020,00
II Rp13.600,00
III Rp13.940,00
I V Rp14.840,00
Rp55.400,00

Berdasarkan data tersebut dapat dihitung/dibuat anggaran sediaan bahan


baku akhir seperti Tabel 6.10.

Tabel 6.10.
Anggaran Sediaan Bahan Baku Akhir
Bentuk Formulir

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Sediaan Bahan Baku Akhir
Tahun 2006
Triwulan
Setahun
Keterangan I II III IV
Rp
Rp Rp Rp Rp
Biaya bahan baku 13.020 13.600 13.940 14.840 55.400.
Sediaan bahan baku awal 1.900 ? ? ? 1.900
Bahan baku siap dipakai 14.920 ? ? ? 57.300
Belian bahan baku 13.505 12.910 14.545 14.010 55.030
Sediaan bahan baku akhir ? ? ? ? ?
6.24 Penganggaran 

Pada Tabel 6.10 tampak sediaan bahan baku akhir belum diketahui
dalam bentuk tanda tanya, yaitu berapa sediaan bahan baku-akhir yang
dianggarkan?
Untuk menjawab pertanyaan tersebut dibuat anggaran sediaan bahan
baku seperti Tabel 6.11.

Tabel 6.11.
Anggaran Sediaan Bahan Baku Akhir
Bentuk Terisi

Perusahaan Kecap Asli


Anggaran Sediaan Bahan Baku Akhir
Tahun 2006

Triwulan
Setahun
Keterangan I II III IV
Rp
Rp Rp Rp Rp
Biaya bahan baku 13.020 13.600 13.940 14.840 55.400
Sediaan bahan baku 1.900 1.355 1 2.045 1.440 1.900
Bahan baku siap dipakai 14.920 14.955 15.985 16.280 57.300
Belian bahan baku 13.565 12.910 14.545 14.010 55.030
Sediaan bahan baku akhir 1.355 2.045 1.440 2.270 2.270

2. Anggaran Sediaan Perusahaan Dagang


Anggaran sediaan pada perusahaan dagang adalah anggaran sediaan
barang dagangan. Cara menyusun anggaran sediaan barang dagangan pada
dasarnya tidak jauh berbeda dengan sediaan bahan baku yang terdapat pada
perusahaan manufaktur. Bila pada perusahaan manufaktur cara menyusun
sediaan bahan baku ada tiga cara, yaitu (1) menentukan kuantitas pesanan
ekonomis (KPE), (2) menetapkan tingkat perputaran sediaan, dan (3)
membuat anggaran belian. Cara menyusun anggaran sediaan barang
dagangan juga ada tiga cara seperti cara menyusun anggaran bahan baku.

a. Menentukan kuantitas pesanan ekonomis


Kuantitas pesanan ekonomis (KPE) dirumuskan sebagai berikut.

2 R S
KPE
P 1
 EKMA4570/MODUL 6 6.25

Sediaan barang dagangan akhir (SBDX) dirumuskan sebagai berikut

SBDX = KPF SBDA

SBDA = sediaan barang dagangan awal

Misalkan selama setahun diperlukan barang dagangan (R) sebanyak 364


ons. Biaya pesanan setiap kali pesan (S) sebesar Rp728,00. Harga barang
dagangan per ons (P) sebesar Rp160,00, dan biaya penyimpanan barang
dagangan di gudang (I) 40%. Sediaan barang dagangan awal 26 ons.
Berdasarkan data tersebut dapat dihitung KPE dan sediaan barang dagangan
akhir yang dianggarkan (SBDX) sebagai berikut.

2 364 728
KPE 91ons
160 0, 40
SBDX = 91 ons – 26 ons = 65 ons

Dengan demikian anggaran sediaan barang dagangan akhir 65 ons


Rp160,00 = Rp10.400,00.

b. Menetapkan tingkat perputaran sediaan


Tingkat perputaran sediaan barang dagangan (TPSBD) dirumuskan
sebagai berikut.

HPBT
TPSBD
RSBD

HPBT = harga pokok barang terjual


SBDA SBDX
RSBD = rata-rata sediaan barang dagangan =
2
SBDA = sediaan barang dagangan awal
SBDX = sediaan barang dagangan akhir

Sediaan barang dagangan akhir (SBDX) dirumuskan sebagai berikut.


6.26 Penganggaran 

HPBT
SBDX 2 SBDA
TPSBD

Misalkan Toko Dagang Dogging mempunyai data selama triwulan I


tahun 2017 sebagai berikut.
Anggaran jualan barang dagangan bulan
Januari 1.100 kg
Februari 1.200 kg
Maret 1.300 kg
Sediaan barang dagangan awal Januari 100 kg Rp100,00 = Rp10.000,00.
Harga pokok per kg Rp100,00, dan harga jual per kg Rp120,00, tingkat
perputaran sediaan barang dagangan yang diinginkan tiap bulan 8 kali.
Beban usaha variabel per kg Rp15,00
Beban usaha tetap per bulan Rp6.000,00

Berdasarkan data tersebut dapat dihitung anggaran harga pokok barang


terjual bulan Januari = 1.100 kg Rp100,00 = Rp110.000,00
Februari = 1.200 kg Rp100,00 = Rp120.000,00
Maret = 1.300 kg Rp100,00 = Rp130.000,00
Setelah itu dihitung anggaran sediaan barang dagangan akhir tiap bulan
sebagai berikut.
110.000
Januari = 2 -10.000 = Rp17.500,00
8
120.000
Februari = 2 -17.500 = Rp12.500,00
8
130.000
Maret = 2 -12.500 = Rp20.000,00
8

Dengan demikian sediaan barang dagangan akhir yang dianggarkan


bulan Januari Rp17.500, Februari Rp12.500,00, dan Maret Rp20.000,00.
Untuk membuktikan bahwa dengan anggaran sediaan barang dagangan
akhir sebesar itu dibuat perhitungan tingkat perputaran sediaan barang
dagangan yang dikehendaki 8 kali sebagai berikut.
110.000
Januari = = 8 kali
10.000 17.500 : 2
 EKMA4570/MODUL 6 6.27

120.000
Februari = = 8 kali
17.500 12.500 : 2

130.000
Maret = = 8 kali
12.500 20.000 : 2

c. Membuat anggaran belian barang dagangan


Anggaran sediaan barang dagangan akhir dihitung dengan rumus sebagai
berikut.
Belian barang dagangan Rpxx
Sediaan barang dagangan awal xx
+
Barang siap dijual xx
Harga pokok barang terjual xx
Sediaan barang dagangan akhir xx

Misalkan Toko Dagang Daging membuat anggaran belian dagangan


tahun 2017, bulan

Januari = 1.175 kg @ Rp100,00 = Rp117.500,00


Februari = 1.150 kg @ Rp100,00 = Rpl15.000,00
Maret = 1.375 kg @ Rp100,00 = Rp137.500,00
Rp370.000,00

Berdasarkan data Toko Dagang Daging terdahulu dapat dibuat anggaran


sediaan barang dagangan akhir seperti Tabel 6.12 dan Tabel 6.13.
6.28 Penganggaran 

Tabel 6.12.
Anggaran Sediaan Barang Dagangan Akhir
Bentuk Formulir

Toko Dagang Daging


Anggaran Sediaan Barang Dagangan Akhir
Triwulan I Tahun 2017
Januari Februari Maret Triwulan I
Keterangan
Rp Rp Rp Rp
Belian barang dagangan 117.500 115.000 137.500 370.000
Sediaan barang dagangan awal 10.000 ? ? 10.000
Barang siap dijual 127.500 ? ? 380.000
Harga pokok barang terjual 110.000 120.000 130.000 360.000
Sediaan barang dagangan akhir ? ? ? ?

Tampak pada Tabel 6.12 anggaran sediaan barang dagangan masih


belum diketahui, dalam bentuk tanda tanya. Anggaran sediaan barang
dagangan akhir setelah dihitung seperti Tabel 6.13.

Tabel 6.13
Anggaran Sediaan Barang Dagangan Akhir
Bentuk Terisi

Toko Dagang Daging


Anggaran Sediaan Barang Dagangan Akhir
Triwulan I Tahun 2017
Januari Februari Maret Triwulan
Keterangan
Rp Rp Rp I
Belian barang dagangan 117.500 115.000 137.500 370.000
Sediaan barang dagangan awal 10.000 17.500 12.500 10.000
Barang siap dijual 127.500 132.500 150.000 380.000
Harga pokok barang terjual 110.000 120.000 130.000 360.000
Sediaan barang dagangan akhir 17.500 12.500 20.000 20.000

Berdasarkan data pada Toko Dagang Daging terdahulu juga dapat dibuat
anggaran rugi-laba seperti Tabel 6.14.
 EKMA4570/MODUL 6 6.29

Tabel 6.14.
Anggaran Rugi-Laba Bentuk Panjang
Metode Penentuan Harga Pokok Variabel

Toko Dagang Daging


Anggaran Rugi-Laba
Triwulan I Tahun 2017
Keterangan Januari Februari Maret Triwulan I
Rp Rp Rp Rp
Jualan barang dagangan 132.000 144.000 156.000 432.000
Harga pokok barang terjual 110.000 120.000 130.000 360.00
Margin kontribusi kotor 22.000 24.000 26.000 72.000
Beban usaha variabel 16.500 18.000 19.500 54.000
Margin kontribusi bersih 5.500 6.000 6.500 18.000
Beban tetap 6.000 6.000 6.000 18.000
Laba (Rugi) (500) 0 500 0
impas impas

Jualan barang dagangan dan beban usaha variabel seperti yang terdapat
pada Tabel 6.14 dihitung sebagai berikut.
Jualan barang dagangan bulan
Januari 1.100 kg Rp120,00 = Rp132.000,00
Februari 1.200 kg Rp120,00 = Rp144.000,00
Maret 1.300 kg Rp120,00 = Rp156.000,00
+
Rp432.000,00

Beban usaha variabel bulan


Januari 1.100 kg Rpl5 = Rp16.500,00
Februari 1.200 kg Rp15 = Rp18.000,00
Maret 1.300 kg Rp15 = Rp19.500,00
Rp54.000,00+
6.30 Penganggaran 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Hubungan antara biaya penyimpanan di gudang dengan biaya kehabisan


sediaan mempengaruhi besarnya sediaan barang jadi minimal. Jelaskan
bagaimana pengaruhnya terhadap sediaan barang jadi minimal!
2) Harga pokok produk jadi per kg terdiri atas, BBB Rp200, BTKL Rp250,
BOP Rp150. Sediaan produk dalam proses akhir 250 kg dengan tingkat
penyelesaian: BBB 100%, BTKL 80%, BOP 80%. Berapa harga pokok
sediaan produk dalam proses akhir?
3) Produk jadi dihasilkan periode ini 750 kg, sediaan produk dalam proses
awal
BBB = 200 kg 100% Rp268,00 = Rp 53.600,00
BTKL = 200 kg 60% Rp260,00 = Rp 31.200,00
BOP = 200 kg 60% Rp160,00 = Rp 19.200,00 +
Rp104.000,00

Sediaan produk dalam proses akhir seperti data yang terdapat pada soal
2. Hitunglah besarnya biaya pabrik bila unit ekuivalen menggunakan
metode MPKP.
4) Berdasarkan data pada soal 3 hitunglah berapa besarnya harga pokok
produk jadi dihasilkan periode ini sebanyak 750 kg?
5) Kuantitas bahan baku yang diperlukan sebulan 1.200 ton, biaya pesanan
tiap kali pesan Rp15, harga bahan baku per ton Rp1, biaya penyimpanan
40%, dan sediaan bahan baku awal 50 ton. Hitunglah berapa sediaan
bahan baku akhir?
6) Berdasarkan Tabel 6.14 buatlah anggaran rugi-laba bentuk singkat!

Petunjuk Jawaban Pelatihan

1) Bila biaya penyimpanan di gudang lebih kecil daripada kehabisan


kesediaan maka diperlukan sediaan yang besar. Sebaliknya biaya
penyimpanan barang di gudang lebih besar daripada biaya kehabisan
sediaan maka tidak diperlukan sediaan yang besar.
 EKMA4570/MODUL 6 6.31

2) Harga pokok sediaan dalam proses akhir


BBB = 250 kg 100% Rp200,00 = Rp 50.000,00
BTKL = 250 kg 80% Rp250,00 = Rp 50.000,00
BOP = 250 kg 80% Rp150,00 = Rp 30.000,00 +
Rp130.000,00
3) Perhitungan unit ekuivalen
BBB = 750 + (250 100%) - (200 100%) = 800 kg
BTKL = 750 + (250 80%) - (200 60%) = 830 kg
BOP = 750 + (250 80%) - (200 60%) = 830 kg

BBB = 8/0 kg Rp200,00 = Rp160.000,00


BTKL = 830 kg Rp250,00 = Rp207.500,00
BOP = 830 kg Rp150,00 = Rp124.500,00
Biaya pabrik Rp492.000,00

4) Biaya pabrik Rp492.000,00


Sediaan produk dalam proses awal Rp104.000,00 +
Biaya produksi Rp596.000,00
Sediaan produk dalam proses akhir Rp130.000,00
-
Harga pokok produk jadi 750 kg Rp466.000,00

2 1.200 15
5) KPE 300 ton
1 0, 40
Sediaan bahan baku akhir = 300 ton - 50 ton
= 250 ton

Toko Dagang Daging


Anggaran Rugi-Laba (Bentuk Singkat)
Triwulan I Tahun 2017
Januari Februari Maret Triwulan I
Keterangan
Rp Rp Rp Rp
Jualan barang dagangan 132.000 144.000 156.000 432.000
Beban variabel 126.500 138.000 149.500 414.000
Margin kontribusi 5.500 6.000 6.500! 18.000
Beban tetap 6.000 6.000 6.000 18.000
Laba (Rugi) (500) 0 500 0
impas impas
Beban variabel per kg = Rp15,00 + Rp100,00 = Rp115,00
6.32 Penganggaran 

Beban variabel bulan


Januari = 1.100 kg Rp115,00 = Rp 126.500,00
Februari = 1.200 kg Rp115,00 = Rp 138.000,00
Maret = 1.300 kg Rp115,00 = Rp149.500,00 +
Rp414.000,00

R A NG KU M AN

Sediaan pada perusahaan manufaktur terdiri atas: sediaan produk


jadi, sediaan produk dalam proses, sediaan bahan baku, sediaan bahan
pembantu, sediaan suku cadang, sediaan pernik, tetapi yang dibahas
hanya tiga macam sediaan, yaitu sediaan produk jadi, sediaan produk
dalam proses, dan sediaan bahan baku.
Sediaan pada perusahaan dagang terdiri atas: sediaan barang
dagangan, dan sediaan pernik, tetapi yang dibahas hanya sediaan barang
dagangan.
Cara menentukan anggaran sediaan produk jadi dan sediaan produk
dalam proses menggunakan (1) tingkat perputaran sediaan. Anggaran
sediaan produk jadi juga dapat dihitung dengan cara (2) membuat
anggaran produk.
Anggaran sediaan bahan baku dapat dihitung dengan tiga cara: (1)
menggunakan tingkat perputaran sediaan, dapat dengan cara (2)
menentukan tingkat kuantitas pesanan ekonomis (KPE), di samping itu
juga dapat dihitung dengan cara (3) membuat anggaran belian bahan
baku.
Anggaran sediaan barang dagangan dapat dihitung dengan tiga cara:
(1) tingkat perputaran sediaan, (2) menentukan tingkat pesanan
ekonomis., dan (3) membuat anggaran belian barang dagangan.
Cara menentukan anggaran sediaan bahan baku dengan memb:aat
anggaran belian bahan baku, dan cara menentukan anggaran sediaan
barang dagangan dengan membuat anggaran belian barang dagangan
cocok bila akunting keuangan menggunakan pencatatan metode fisik.
 EKMA4570/MODUL 6 6.33

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Sediaan yang terdapat pada perusahaan manufaktur sebagai berikut,
kecuali ....
A. sediaan barang dagangan
B. sediaan produk jadi
C. sediaan produk dalam proses
D. sediaan bahan baku

2) Hasil menyediakan arti dari istilah ....


A. sediaan
B. persediaan
C. penyediaan
D. penyedia

3) Hal bersedia arti dari istilah ....


A. sedia
B. persediaan
C. penyediaan
D. penyedia

4) Berikut yang bukan sinonim dari produk jadi dihasilkan periode ini ….
A. produk selesai ditransfer ke gudang
B. produk jadi dipindahkan ke gudang
C. produk jadi diproduksi periode ini
D. produk jadi masuk produksi periode ini

5) Produk jadi dihasilkan periode ini 400 ton, sediaan produk dalam proses
awal 100 ton dengan tingkat penyelesaian BBB (biaya bahan baku) 75%,
biaya konversi 25%, dan sediaan produk dalam proses akhir 50 ton
dengan tingkat penyelesaian BBB 80%, dan biaya konversi 40%. Unit
ekuivalen menggunakan metode MPKP (masuk pertama keluar
pertama), unit ekuivalen produk untuk BBB adalah ....
A. 395 ton
B. 385 ton
C. 375 ton
D. 365 ton
6.34 Penganggaran 

6) Berdasarkan tes formatif soal 5, unit ekuivalen produk untuk BTKL


(Biaya Tenaga Kerja Langsung) adalah ....
A. 395 ton
B. 385 ton
C. 375 ton
D. 365 ton

7) Bahan yang diperlukan setahun 1.600 unit, biaya pesanan sebesar


Rp100,00 setiap kali pesan, sediaan bahan baku awal 100 unit, biaya
penyimpanan per unit Rp0,50, sediaan bahan baku akhir adalah ….
A. 850 unit
B. 800 unit
C. 750 unit
D. 700 unit

8) Biaya bahan baku Rp500.000,00, sediaan bahan baku awal


Rp200.000,00, belian bahan baku Rp466.000,00, sediaan bahan baku
akhir adalah ….
A. Rp176.000,00
B. Rp166.000,00
C. Rp167.000,00
D. Rp187.000,00

9) Belian barang dagangan Rp12.475,00, harga pokok barang terjual


Rp13.020,00, sediaan barang dagangan awal Rp1.900,00, sediaan barang
dagangan akhir ….
A. Rp1.355,00
B. Rpl.535,00
C. Rp1.450,00
D. Rp1.455,00

10) Biaya bahan baku Rp5.520,00, tingkat perputaran sediaan bahan baku 8
kali, sediaan bahan baku awal Rp900,00, sediaan bahan baku akhir
adalah ....
A. Rp840,00
B. Rp845,00
C. Rp480,00
D. Rp548,00
 EKMA4570/MODUL 6 6.35

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.36 Penganggaran 

Kegiatan Belajar 2

Penyusunan Anggaran Utang dan Neraca

P ada Kegiatan Belajar 2 tentang penyusunan Anggaran Utang dan Neraca


dijelaskan mengenai: pengertian anggaran utang, kegunaan anggaran
utang, faktor yang mempengaruhi anggaran utang, menyusun anggaran
utang, dan menyusun anggaran neraca.

A. PENGERTIAN ANGGARAN UTANG

Anggaran utang adalah anggaran untuk memperoleh dan membayar


utang. Utang kebalikan daripada piutang. Utang adalah kewajiban debitor
(peminjam) untuk melaksanakan sesuatu kepada kreditor (pemberi pinjaman)
selama jangka waktu tertentu. Utang terdiri atas utang jangka pendek (utang
lancar) dan utang jangka panjang. Utang jangka pendek adalah utang yang
berjangka waktu paling lama satu tahun, seperti utang usaha, beban terutang,
wesel bayar, kredit modal kerja, dan lain-lain. Utang jangka panjang adalah
utang yang berjangka waktu lebih dari satu tahun, seperti: utang obligasi,
utang hipotek, kredit investasi, dan lain-lain.
Dari segi manajemen keuangan utang jangka pendek (utang lancar)
diartikan sebagai utang yang harus diselesaikan dengan menggunakan harta
lancar atau pembentukan kewajiban lainnya. Misalnya utang usaha dibayar
dengan kas (harta lancar), atau utang usaha diselesaikan dengan cara pinjam
di bank dalam bentuk kredit modal kerja.
Utang dagang beda dengan utang usaha. Utang usaha adalah utang yang
terjadi sebagai akibat membeli barang dagangan secara kredit. Utang dagang
hanya terdapat pada perusahaan dagang. Utang usaha adalah utang yang
terjadi sebagai akibat membeli barang/jasa secara kredit untuk keperluan
rutin (sehari-hari). Utang usaha terdapat pada bermacam perusahaan,
termasuk perusahaan dagang. Utang dagang sebagai kebalikan dari piutang
dagang, sedangkan utang usaha kebalikan dari piutang usaha.
Kredit modal kerja adalah kredit yang diberikan bank untuk keperluan
modal kerja. Keperluan modal kerja adalah keperluan membayar gaji,
membeli bahan baku (barang dagangan), membayar utang usaha, dan lain-
lain. Kredit modal kerja biasanya dalam bentuk kredit rekening koran, yaitu
kredit yang dikaitkan dengan simpanan giro. Simpanan giro tanpa dikaitkan
 EKMA4570/MODUL 6 6.37

dengan kredit (simpanan giro murni), saldo rekening korannya yang dibuat
bank bersaldo kredit, artinya bank sebagai debitor dan giran sebagai kreditor.
Sebaliknya kredit dalam bentuk rekening koran bersaldo debit, artinya bank
sebagai kreditor dan giran sebagai debitor.
Beban terutang merupakan pos akrual, yaitu utang sebagai akibat
pengakuan beban (expenses) pada saat terjadinya walaupun belum dibayar.
Beban terutang seperti: utang gaji dan upah, utang bunga, utang pajak. utang
sewa, dan lain-lain.
Wesel bayar adalah utang wesel yang merupakan kebalikan piutang
wesel. Utang wesel terjadi karena suatu perusahaan mengeluarkan surat'
pengakuan utang yang berisikan kesanggupan membayar sejumlah uang
tertentu kepada pihak tertentu dan pada saat tertentu, biasanya berjangka
waktu kurang dari satu tahun. Perusahaan dapat mendiskontokan wesel bayar
kepada bank, artinya perusahaan yang mendiskontokan wesel ke bank
mendapat uang dari bank atas wesel tersebut sebesar nilai nominal wesel
dikurang bunga sampai hari jatuh tempo wesel. Jadi, bunga bayar di muka.
Oleh karena wesel berdiskonto ini bunga bayar di muka maka harga jual
wesel bila diperjualbelikan selalu di bawah nilai nominal. Bagi bank yang
membeli wesel tersebut merupakan wesel tagih atau piutang wesel,
sedangkan bagi perusahaan yang menjual wesel tersebut ke bank merupakan
utang wesel atau wesel bayar.
Utang obligasi adalah utang uang untuk jangka waktu lebih dari satu
tahun yang dikeluarkan debitor (peminjam) dalam bentuk surat pengakuan
utang yang mempunyai nilai nominal tertentu. Utang obligasi biasanya
digunakan untuk membeli harta tetap (bangunan, mesin, dan alat). Untuk
memperoleh jaminan yang lebih besar atas pembayaran kembali utang
obligasi, biasanya pemegang obligasi (kreditor) mengenakan hipotik terhadap
harta tetap yang dibeli dari utang obligasi. Artinya pemegang obligasi
(kreditor) bila dirasa perlu dapat menarik/menjual/melelang harta tetap
tersebut untuk pelunasan utang obligasi.
Ada bermacam obligasi, antara lain: (a) obligasi biasa ialah obligasi yang
bunganya tetap dibayar oleh debitor dalam waktu tertentu, tanpa memandang
debitor memperoleh laba atau menderita rugi, (b) obligasi hasil ialah obligasi
yang bunganya dibayar debitor bila debitor memperoleh laba, tetapi kreditor
mempunyai hak kumulatif atas bunga, (c) obligasi yang dapat ditukarkan
adalah obligasi yang memberikan kesempatan kepada pemegang obligasi
6.38 Penganggaran 

(kreditor) untuk menukarkannya dengan saham dari perusahaan pembuat


obligasi.
Kredit investasi adalah pinjaman yang diberikan bank untuk keperluan
memperoleh barang modal (harta tetap), seperti keperluan relokasi pabrik,
modernisasi, rehabilitasi alat/bangunan, ekspansi, dan lain-lain.

B. KEGUNAAN ANGGARAN UTANG

Anggaran utang sangat berguna untuk kemajuan perusahaan bila utang


tersebut dikelola dengan baik. Cara mengelola utang dengan baik antara lain
dengan cara membuat anggaran utang. Dengan anggaran utang dapat
diketahui saat utang tersebut diterima dan saat utang dibayar. Mengenai
kemampuan membayar utang dapat diketahui dari anggaran kas seperti telah
diuraikan terdahulu pada Modul 5.
Utang jangka pendek untuk keperluan modal kerja (harta lancar),
sedangkan utang jangka panjang untuk keperluan membiayai harta tak lancar
(investasi). Menambah utang jangka pendek maupun utang jangka panjang
dimaksudkan untuk ekspansi, yaitu memperluas kegiatan perusahaan,
memperluas kegiatan produksi, memperluas kegiatan pemasaran dengan
tujuan memperoleh laba yang sebesar-besarnya.
Utang jangka pendek untuk keperluan modal kerja, yaitu untuk
membiayai kegiatan rutin sehari-hari seperti membeli bahan baku (barang
dagangan), membayar gaji dan upah. Dengan bertambah utang jangka pendek
berarti bertambah bahan baku yang dibeli bagi perusahaan manufaktur,
bertambah barang dagangan yang dibeli bagi perusahaan dagang, untuk
mengurus bahan baku atau barang dagangan tersebut gaji dan upah yang
dibayar juga bertambah.
Utang jangka panjang untuk keperluan membiayai harta tak lancar,
seperti memperoleh bangunan, mesin dan alat. Utang jangka panjang
diperlukan sebagai akibat bertambahnya utang jangka pendek yang
diperlukan untuk modal kerja, seperti membiayai bahan baku. Bahan baku
bertambah berarti kegiatan produksi meningkat dan harus diimbangi dengan
menambah bangunan dan alat produksi lainnya untuk ekspansi yang
pembiayaannya bersumber dari utang jangka panjang. Bila keperluan
investasi seperti menambah bangunan dan alat produksi dibelanjai dari utang
jangka pendek, hal ini dapat mengganggu likuiditas, mengganggu kelancaran
membayar kewajiban yang segera harus dibayar.
 EKMA4570/MODUL 6 6.39

Dengan peningkatan kegiatan produksi dan pemasaran (ekspansi)


sebagai akibat peningkatan pembelanjaan dengan utang dapat memperbesar
laba. Sebab dari segi pemasaran dapat merebut peluang pasar, dapat
memenangkan persaingan. Dari segi produksi dapat menurunkan harga
pokok produk sehingga dapat menurunkan harga jual dalam rangka
memenangkan persaingan. Harga pokok produk dapat diturunkan karena
dengan semakin tinggi tingkat produksi semakin rendah biaya tetap per unit,
di sisi lain dengan semakin tinggi tingkat produksi semakin banyak bahan
baku yang dibeli, semakin banyak bahan baku (barang dagangan) yang dibeli
semakin besar kesempatan mendapatkan harga bahan baku (barang
dagangan) per unit yang murah. Hal ini dapat disebabkan karena semakin
besarnya kesempatan mendapat potongan harga, juga kesempatan mudahnya
mendapatkan bahan baku (barang dagangan) dibandingkan dengan memiliki
modal sedikit. Oleh karena itu, dapat menurunkan biaya variabel per unit,
karena bahan baku dan barang dagangan salah satu unsur biaya variabel yang
pokok.
Dengan harga pokok yang rendah dapat menurunkan harga dalam rangka
memenangkan persaingan. Hal ini akan memperbesar volume barang yang
dijual dan dapat memperbesar laba, yang akhirnya dapat meningkatkan
rentabilitas ekonomis. Sebagai ilustrasi, pada saat belum mempunyai utang
perusahaan bekerja dengan modal sendiri Rp1.000,00 dan perusahaan mampu
menjual sebulan 100 unit barang dengan harga jual per unit Rp15,00 dan
harga pokok per unit Rp12,00, beban usaha sebulan Rp200,00. Kemudian
perusahaan menambah utang Rp500,00 mampu menjual sebulan 150 unit
dengan harga jual per unit Rp12 dan harga pokok per unit Rp8,00 serta beban
usaha sebulan Rp300,00, dan pajak 10%. Berdasarkan data tersebut dapat di
hitung tingkat laba dan rentabilitas ekonomis perusahaan sebelum ada utang
dan setelah ada utang seperti Tabel 6.15.
Jualan sebelum ada utang 100 unit Rp15,00 = Rp1.500,00, dan jualan
setelah ada utang 150 unit Rp12,00 = Rp1.800,00.
Harga pokok barang terjual sebelum ada utang 100 unit Rp12,00 =
Rp1.200,00, dan setelah ada utang 150 unit Rp8,00 = Rp1.200,00.
Rentabilitas ekonomis sebelum ada utang 100 : 1000 = 10%, dan setelah
ada utang 300: 1500 = 20%.
Pada Tabel 6.15 tampak laba sebelum ada utang Rp100,00 dan setelah
ada utang laba naik menjadi Rp300,00, di samping itu juga rentabilitas
ekonomis sebelum ada utang 10% dan setelah ada utang meningkat menjadi
6.40 Penganggaran 

20%. Dengan demikian bila utang dikelola dengan baik dapat meningkatkan
laba dan yang terpenting dapat meningkatkan rentabilitas, baik rentabilitas
ekonomis, maupun rentabilitas modal sendiri. Rentabilitas modal sendiri
sebelum ada utang 90 : 1000 = 9% dan setelah ada utang 270: 1000 = 27%.
Sebaliknya bila utang tidak dikelola dengan baik, bukannya untung yang
diperoleh, tetapi justru buntung yang diderita, bukannya laba yang besar yang
diterima, tetapi justru rugi yang besar yang diderita.

Tabel 6.15.
Perbandingan Laba Sebelum Ada Utang dengan
Setelah Ada Utang

Sebelum Setelah Ada Utang


Keterangan
Ada Utang Ekspansi
Jualan Rp1.500 Rp1.800
Harga pokok barang terjual 1.200 1.200
Laba kotor Rp 300 Rp 600
Beban usaha 200 300
Laba usaha Rp 100 Rp 300
Pajak 10% 10 30
Laba bersih setelah pajak Rp 90 Rp 270
Utang 0 Rp 500
Modal sendiri Rp1.000 1.000
Modal usaha Rp1.000 Rp 500
Rentabilitas ekonomis = laba 10% 20%
usaha : modal usaha
Rentabilitas modal sendiri = 9% 27%
laba bersih : modal sendiri

BERHENTI DAN BERPIKIR Keuntungan ekonomis apakah yang dapat


diperoleh oleh suatu perusahaan yang mengadakan ekspansi?

Jawaban
Dijalankannya ekspansi oleh suatu perusahaan dapat memperbesar
kemungkinan untuk dapat memperoleh keuntungan sebagai berikut.

a. Adanya produksi yang ekonomis


Makin besarnya perusahaan mempunyai kemungkinan yang lebih
besar untuk dapat bekerja dengan biaya produksi rata-rata atau
harga pokok yang lebih rendah. Pada perusahaan yang intensif
modal, dijalankannya ekspansi adalah dimaksudkan terutama untuk
menurunkan harga pokok per unitnya, sedangkan pada perusahaan
 EKMA4570/MODUL 6 6.41

yang intensif tenaga, ekspansi terutama dimaksudkan untuk


memperbesar omzet barang yang di jual penggunaan yang lebih
efisien dari produk sampingan, adanya stabilisasi dalam produksi
dan makin berkurangnya kerugian karena menganggurnya aktiva
tetap

b. Pembelian dan penjualan yang ekonomis


Makin besarnya perusahaan berarti makin besarnya kemungkinan
untuk mengadakan belian bahan bakunya dalam jumlah yang lebih
besar, yang dapat memberikan keuntungan sebagai berikut:
(a) kedudukannya terhadap pemasok bahan baku adalah Iebih kuat,
sehingga dapat mengadakan pembelian dengan syarat yang lebih
menguntungkan, (b) pembelian dalam jumlah besar, memungkinkan
pembelian dapat dilakukan langsung dari sumbernya. Oleh karena
pembelian adalah dalam jumlah yang besar dan dapat langsung dari
sumbernya maka kemungkinan harga per unitnya adalah lebih
rendah.
Makin besar perusahaan dapat memperkuat posisinya dalam pasar
produk yang dihasilkannya, hal ini dapat memberikan keuntungan
sebagai berikut: (a) penggunaan yang lebih efisien dari tenaga
penjualan, (b) pengangkutan yang lebih ekonomis, dan (c) adanya
pasar yang luas yang dapat melindungi perusahaan terhadap
tekanan lokal dan dapat mengurangi fluktuasi jualan.

c. Manajemen yang ekonomis


Dalam setiap perusahaan ada imbangan tertentu antara luasnya
atau besarnya perusahaan di satu pihak dengan manajemen yang
ekonomis di lain pihak. Ekspansi di sini dimaksudkan untuk
mencapai titik efisiensi manajemen yang optimal atau untuk
mendapatkan imbangan yang sebaik-baiknya antara manajemen
dengan faktor variabel tersebut.

d. Pembelanjaan yang ekonomis


Makin besarnya perusahaan memberikan kemungkinan untuk dapat
menggunakan modalnya dengan lebih efisien. Apabila perusahaan
menuju kepada laba yang maksimal maka perusahaan akan
menambah modalnya sampai laba yang diperoleh dari modal yang
diinvestasikan terakhir adalah sama dengan tingkat bunga yang
berlaku dan hal ini adalah sesuai dengan “asas produktivitas batas”.
Apabila perusahaan menuju kepada rentabilitas maksimal maka
perusahaan akan menambah modalnya sehingga tercapai “titik
rentabilitas maksimal”. Sebagaimana diketahui bahwa titik laba
maksimal dan titik rentabilitas maksimal belum tentu-tercapai
dalam luas produksi yang sama. Pada umumnya dalam suatu
perusahaan yang sudah berjalan, titik rentabilitas maksimal akan
jatuh bersamaan dengan titik laba maksimal.
6.42 Penganggaran 

Dengan makin besarnya perusahaan, makin kuat pula kedudukannya


dalam pasar uang dan pasar modal sehingga pasar bagi saham dan
obligasinya juga baik, dan kemungkinan untuk mendapatkan modal
dengan biaya yang rendah.

Oleh karena itu, anggaran utang sangat penting dalam rangka usaha
meningkatkan laba dan rentabilitas. Dengan anggaran utang dapat dijadikan
pedoman dalam pelaksanaan pekerjaan, dapat dijadikan alat pengawasan
dalam hal pembayaran utang.

C. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ANGGARAN UTANG

Faktor yang mempengaruhi anggaran utang antara lain ada dua faktor,
yaitu ekspansi dan struktur modal.

1. Ekspansi
Tidak ada sesuatu yang konstan selain daripada perubahan itu sendiri.
Tidak ada kehidupan politik, kehidupan sosial, dan kehidupan ekonomi yang
tidak berubah. Demikian pula halnya dalam kehidupan perusahaan selalu ada
perubahan. Setiap perusahaan yang ingin tetap hidup terus dan sukses,
haruslah berusaha agar dapat selalu berkembang. Berkembangnya atau makin
besarnya perusahaan selalu menyangkut masalah pembelanjaan. Perusahaan
yang mengadakan ekspansi selalu membutuhkan tambahan modal.
Kebutuhan modal untuk keperluan ekspansi adalah berangsur-angsur
semakin besar, karena sifat ekspansi perusahaan yang dilakukan secara
lambat dan berangsur-angsur.
Pada tingkat ekspansi ini hanya dibutuhkan tambahan modal kerja,
karena perusahaan bekerja dengan kapasitas produksi yang tersedia. Tetapi
kemudian apabila perusahaan harus menambah alat produksi tahan lama, atau
membangun pabrik baru maka kebutuhan modalnya akan bertambah dengan
melonjak. Pada tingkat ekspansi ini selain dibutuhkan tambahan modal kerja
adalah juga tambahan modal tetap. Dengan demikian maka pengertian
ekspansi itu dimaksudkan sebagai perluasan modal, baik perluasan modal
kerja saja, atau modal kerja dan modal tetap, yang digunakan secara tetap dan
terus-menerus di dalam perusahaan. Perluasan modal ini dapat memperbesar
utang.
Apabila ekspansi perusahaan didasarkan pada pertimbangan untuk
memperbesar atau menstabilisir laba yang diperoleh maka ekspansi itu adalah
 EKMA4570/MODUL 6 6.43

didasarkan pada motif ekonomi. Hal ini terjadi misalnya karena semakin
besarnya permintaan terhadap produk atau jasa oleh suatu perusahaan. Makin
luas pasar bagi produknya mendorong perusahaan tersebut untuk
memperbesar produksinya untuk mengimbangi tambahan permintaan atau
tambahan luas pasar bagi produknya. Makin besar jumlah produksi yang
dapat dijual, berarti makin besar kemungkinan untuk mendapatkan laba yang
lebih besar sehingga dengan demikian setiap pemimpin perusahaan
mempunyai harapan dan keinginan untuk dapat selalu mengembangkan dan
meluaskan perusahaannya.
Di samping motif ekonomi atau motif rasional sebagaimana diuraikan di
atas, di dalam ekspansi pun terdapat motif lainnya, yaitu apa yang disebut
“motif psikologis”, yaitu ekspansi yang didasarkan pada “ambisi personal”
dari pemilik atau pemimpin perusahaan untuk memperoleh “prestise” dan
“kekuasaan” yang lebih besar.
Masalah yang penting dalam ekspansi ialah masalah penentuan
“besarnya perusahaan yang paling baik” atau besarnya optimum perusahaan.
Besarnya optimum perusahaan berbeda bagi setiap perusahaan, dan dalam
satu perusahaan pun efisiensi maksimum dari tenaga kerja, modal dan
manajemen adalah berubah pada tingkat pertumbuhan yang berbeda.
Besarnya optimum perusahaan mungkin tercapai sebelum tercapainya
efisiensi maksimum dari tenaga kerja, tetapi sesudah tenaga kerja itu
mencapai imbangan yang optimum dengan modal. Imbangan yang paling
baik antara pekerja ahli dengan pekerja kasar mungkin terdapat pada luas
produksi yang berbeda-beda. Besarnya optimum perusahaan selalu berubah,
dan hal ini dipengaruhi oleh banyak faktor, misalnya besarnya dan watak dari
persaingan, berubahnya kesukaan konsumen, kemajuan teknologi atau
konjungtur.

2. Struktur Modal
Dalam hubungannya dengan struktur keuangan dan struktur kekayaan,
dikenal adanya pedoman atau aturan. struktur keuangan yang konservatif,
baik vertikal maupun yang horizontal. Aturan struktur finansial (struktur
keuangan) konservatif yang vertikal memberikan batas imbangan yang harus
dipertahankan oleh suatu perusahaan mengenai besarnya modal asing (utang)
dengan modal sendiri. Berdasarkan anggapan bahwa pembelanjaan yang
sehat itu pertama-tama harus dibangun atas dasar modal sendiri, yaitu modal
yang tahan risiko maka aturan finansial tersebut menetapkan bahwa besarnya
6.44 Penganggaran 

modal asing (utang) dalam keadaan bagaimanapun juga tidak melebihi


besarnya modal sendiri. Koefisien utang, yaitu angka perbandingan antara
jumlah modal asing dengan modal sendiri tidak boleh melebihi 1 : 1. Setiap
perluasan basis modal sendiri akan memperbesar kemampuan perusahaan
dalam menanggung risiko usaha perusahaan yang akan dibelanjainya.
Pandangan ini adalah terutama didasarkan pada “prinsip keamanan”, hal ini
akan memberikan pengaruh yang baik terhadap kreditor maupun terhadap
perusahaan sendiri.
Adapun aturan struktur finansial konservatif yang horizontal
memberikan batas imbangan antara besarnya modal sendiri di satu pihak
dengan besarnya aktiva tetap plus sediaan besi di lain pihak. Aturan tersebut
menyatakan bahwa keseluruhan “aktiva tetap” dan “sediaan besi” harus
sepenuhnya ditutup atau dibelanjai dengan modal sendiri, yaitu modal yang
tetap tertanam di dalam perusahaan. Dengan kata lain dapatlah dikatakan
bahwa besarnya modal sendiri tidak boleh kurang atau lebih kecil daripada
jumlah aktiva tetap plus sediaan besi. Dengan demikian keadaan yang
dianggap normal oleh aturan tersebut ialah keadaan besarnya modal sendiri
sama besarnya dengan jumlah aktiva tetap plus sediaan besi.
Apabila jumlah modal sendiri lebih kecil atau kurang daripada besarnya
aktiva tetap plus sediaan besi, berarti aktiva tetap tersebut “kurang tertutup”
oleh modal sendiri sehingga besarnya modal sendiri tidak cukup untuk
menjamin atau menutup aktiva tetap tersebut. Aktiva tetap dan sediaan besi
adalah merupakan aktiva yang akan tetap terikat dalam perusahaan untuk
jangka waktu yang lama sehingga untuk mempelajari harta tersebut juga
diperlukan modal yang akan tetap tertanam dalam perusahaan, yaitu dalam
bentuk modal sendiri. Apabila besarnya modal sendiri lebih kecil daripada
aktiva tetap plus sediaan besi, berarti sebagian dari aktiva tersebut dibelanjai
dengan modal asing. Apabila jangka waktu modal asing tersebut lebih
pendek daripada jangka waktu terikatnya dana dalam aktiva tetap tersebut,
hal ini akan mengganggu likuiditas perusahaan yang bersangkutan.
Sebaliknya apabila jumlah modal sendiri lebih besar daripada jumlah aktiva
tetap plus sediaan besi, berarti modal sendiri adalah “lebih dari cukup” untuk
menutup aktiva tetap tersebut sehingga kelebihannya itu dapat digunakan
untuk menutup sebagian aktiva lancar.
Jadi, apabila modal sendiri kecil maka besarnya utang (modal asing)
lebih kecil daripada modal sendiri, sebaliknya bila modal sendiri besar maka
 EKMA4570/MODUL 6 6.45

modal asing (utang) juga dapat besar, tetapi tidak melebihi besarnya modal
sendiri.
Sebagai ilustrasi perusahaan X mempunyai modal sendiri Rp100.000,00,
harta lancar Rp20.000,00, dan harta tak lancar Rp80.000,00, sementara
perusahaan Y mempunyai modal sendiri Rp60.000,00, harta lancar
Rp10.000,00, harta tak lancar Rp50.000,00. Perusahaan X dapat menambah
utang maksimal Rp100.000,00, sementara perusahaan Y dapat menambah
utang maksimal Rp60.000,00.

D. LANGKAH DALAM PENYUSUNAN ANGGARAN UTANG

Penyusunan anggaran utang tanggung jawab Bidang Keuangan. Bidang


Keuangan dalam menyusun anggaran utang usaha bekerja sama dengan
Bidang Pembelian Rutin untuk mengumpulkan data belian dan syaratnya
sebagai langkah pertama. Langkah kedua menghitung anggaran utang usaha
pada periode tertentu. Langkah ketiga menyusun anggaran utang usaha.
Dalam utang jangka panjang untuk keperluan investasi, Bidang
Keuangan bekerja sama dengan Bidang Produksi untuk mengumpulkan data
alat produksi yang akan dibeli sebagai langkah pertama. Langkah kedua
mengumpulkan data jangka waktu kredit dan bunga, serta pembayarannya.
Langkah ketiga menghitung dan menentukan besarnya anggaran utang.

E. ILUSTRASI PENYUSUNAN ANGGARAN UTANG

Dalam hal penyusunan anggaran utang dibuat ilustrasi penyusunan


anggaran utang usaha (utang jangka pendek) dan utang jangka panjang untuk
kredit investasi.

1. Utang Jangka Pendek


Sebagai ilustrasi utang jangka pendek berupa utang usaha dibuatkan tiga
macam contoh.

Contoh 6.1.
Belian dianggarkan dari PT Bulehai selama tiga bulan sebagai berikut.
6.46 Penganggaran 

Januari Rp20.000,00
Februari Rp30.000,00
Maret Rp40.000,00 +
Jumlah Rp90.000,00

Syarat pembayaran 5/20/net 30, artinya pembeli mendapat potongan 5%


dari barang yang dibeli bila membayar dalam waktu 20 hari sejak barang
diterima. Jangka waktu kredit paling lambat 30 hari.
Berdasarkan kebiasaan membayar
a. 50% dari belian setiap bulannya dibayar dalam waktu 20 hari setelah
bulan belian;
b. 30% dibayar dalam waktu sesudah 20 hari dalam bulan yang sama;
c. 20% dibayar dalam bulan kedua sesudah bulan belian.

Dari data tersebut dapat dihitung utang usaha yang dibayar sebagai
berikut.
Februari 50% Rp20.000,00 = Rp10.000
Potongan 5% Rp10.000,00= Rp 500 -
Rp 9.500
30% Rp20.000 = Rp 6.000 +
Rp15.500

Maret 20% Rp20.00 = Rp 4.000


50% Rp30.000 = Rp15.000
Potongan 5% Rp20.000 = 750 -
= Rp14.250
30% Rp30.000 = 9.000
+
= Rp23.250
+
= Rp27.250

April 20% Rp30.000 = Rp 6.000


50% Rp40.000 = Rp20.000
Potongan 5% Rp20.000 = Rp 1.000
-
= Rp19.000
30% Rp40.000 = Rp12.000
+
= Rp31.000
+
= Rp37.000

Mei 20% Rp40.000 = Rp 8.000


 EKMA4570/MODUL 6 6.47

Dengan demikian seluruh utang usaha yang dibayar kepada pemasok


(kas keluar) sebesar Rp87.750, yaitu bulan
Februari sebesar Rp15.400
Maret sebesar Rp27.250
April sebesar Rp37.000
Mei sebesar Rp 8.000+
Rp87.750

Potongan bulan Februari sebesar Rp 500


Maret sebesar Rp 750
April sebesar Rp1.000 +
Rp 2.250 +
Jumlah belian selama tiga bulan Rp90.000

Adapun anggaran utang usaha PT Bulehai selama tiga bulan dapat


dihitung sebagai berikut.
Januari : Belian Rp20.000
Februari : 20% Rp20.000 Rp4.000
Belian 30.000
+
Rp34.000
Maret : 20% Rp30.000 Rp6.000
Belian 40.000
+
Rp46.000

Contoh 6.2
PT Tangaran menyusun realisasi dan anggaran belian sebagai berikut.
Realisasi : Juli Rp100,00
Agustus Rp 80,00
Anggaran : September Rp100,00
Oktober Rp100,00
November Rp180,00
Desember Rp120,00

Syarat pembayaran 30% tunai, 50% kredit sebulan, 20% kredit dua bulan
Berdasarkan data tersebut dapat dihitung anggaran kas keluar untuk
pemasok sebagai berikut.
6.48 Penganggaran 

September : 30% Rp100,00 (September) = Rp30,00


50% Rp 80,00 (Agustus) = Rp40,00
20% Rp100,00 (Juli) = Rp20,00
Rp90,00

Oktober : 30% Rp100,00 (Oktober) = Rp30,00


50% Rp100,00 (September) = Rp50,00
20% Rp 80,00 (Agustus) = Rp16,00
Rp96,00

November : 30% Rp180,00 (November) = Rp54,00


50% Rp100,00 (Oktober) = Rp50,00
20% Rp100,00 (September) = Rp20,00
Rp124,00

Desember : 30% Rp120,00 (Desember) = Rp36,00


50% Rp180,00 (November) = Rp90,00
20% Rpl00,00 (Oktober) = Rp20,00
Rp146,00

Anggaran utang usaha dari PT Tangaran dihitung sebagai berikut.


September : 20% Rp 80,00 (Agustus) = Rp16,00
70% Rp100,00 (September) = Rp70,00
Rp86,00
Oktober : 20% Rp100,00 (September) = Rp20,00
70% Rp 100,00 (Oktober) = Rp70,00
Rp90,00

November : 20% Rp100,00 (Oktober) = Rp 20,00


70% Rp180,00 (November) = Rp126,00
Rp146,00
Desember : 20% Rp180,00 (November) = Rp36,00
70% Rp120,00 (Desember) = Rp84,00
Rp120,00
 EKMA4570/MODUL 6 6.49

Contoh 6.3
PT Tapuji-menyusun anggaran dan realisasi belian sebagai berikut.
Realisasi : Agustus Rp100.000,00
September Rp80.000,00
Anggaran : Oktober Rp160.000,00
November Rp200.000,00
Desember Rp100.000,00

Syarat pembayaran 20% tunai, 80% kredit. Dari 80% kredit akan dibayar
70% sebulan setelah belian, dan 30% dua bulan setelah belian.
Berdasarkan data tersebut dapat dihitung anggaran kas keluar untuk
pemasok sebagai berikut.

Oktober : 20% Rp160.000,00 (Oktober) = Rp 32.000,00


70% 80% Rp 80.000,00 (September) = Rp 44.800,00
30% 80% Rp 100.000,00 (Agustus) = Rp 24.000,00
+
Rp 100.800,00
November : 20% Rp200.000,00 (November) = Rp 40.000,00
70% 80% Rp 160.000,00 (Oktober) = Rp 89.600,00
30% 80% Rp 80.000,00 (September) = Rp 19.200,00
+
Rp 148.800,00
Desember : 20% Rp100.000,00 (Desember) = Rp 20.000,00
70% 80% Rp200.000,00 (November) = Rp112.000,00
30% 80% Rp 160.000,00 (Oktober) = Rp 38.400,00
+
Rp 170.400,00

Anggaran utang usaha dari PT Tapuji dihitung sebagai berikut.


Oktober : 30% 80% Rp80.000,00 (September) = Rp 19.200,00
80% Rp 160.000,00 (Oktober) = Rp128.000,00
+
Rp147.200,00
November : 30% 80% Rp160.000,00 (Oktober) = Rp 38.400,00
80% Rp200.000,00 (November) = Rp160.000,00
+
Rp198.400,00
Desember : 30% 80% Rp200.000,00 (November) = Rp 48.000,00
80% Rp100.000,00 (Desember) = Rp 80.000,00
+
Rp128.000,00
6.50 Penganggaran 

2. Utang Jangka Panjang


Untuk beli mesin dan alat pabrik direncanakan dibelanjai (dibiayai)
dengan kredit investasi bank sebesar Rp10.000.000,00 dengan ketentuan:
a. Bunga 12% setahun dibayar tiap akhir tahun.
b. Angsuran pinjaman beserta bunganya dihitung secara anuitas.
c. Angsuran pokok pinjaman dibayar tiap akhir tahun.
d. Jangka waktu pinjaman terhitung dari awal tahun selama 5 tahun dengan
grace period (tenggang waktu) 1 tahun, selama tenggang waktu bunga
dibayar.

Menyusun rencana angsuran pinjaman (utang) di bank berjangka


panjang bunganya dengan perhitungan sebagai berikut.
11 i
A P
1 i 1
A = P i(1+i)`
A = Angsuran
P = Pinjaman = Rp11.000.000,00
i = Tingkat bunga = 12%
t = Tahun.
Jangka waktu 5 tahun - tenggang waktu 1 tahun = 4 tahun
4
0,12 1 0,12
A 11.000.000 4
1 0,12 1
0,12 1,57351936
11.000.000
1,57351936 1
Rp3.621.579, 00

Setelah membuat perhitungan yang menghasilkan angsuran pinjaman


setahun sebesar Rp3.621.579,00, kemudian dibuat anggaran utang jangka
panjang seperti Tabel 6.16
 EKMA4570/MODUL 6 6.51

Tabel 6.16.
Anggaran Utang Jangka Panjang

Bayar
Tahun Angsuran Sisa Utang
Pokok Utang Bunga Utang
1 Rp1.320.000,00 - Rp1.320.000,00 Rp11.000.000,00
2 Rp3.621.579,00 Rp2.301.579,00 Rp1.320.000,00 Rp 8.098.421,00
3 Rp3.621.579,00 Rp2.577.768,00 Rp1.043.811,00 Rp 6.120.653,00
4 Rp3.621.579,00 Rp2.887.101,00 Rp 734.478,00 Rp 3.233.552,00
5 Rp3.621.579,00 Rp3.233.552,00 Rp 388.027,00 Rp 0,00

Sisa utang pada Tabel 6.16 merupakan anggaran utang jangka panjang di
bank, sedangkan angsuran merupakan jumlah kas keluar tiap akhir tahun.
Kas masuk dari pinjaman sebesar Rp11.000.000,00 diterima awal tahun,
tetapi dibayarkan kembali untuk beli mesin dan alat pabrik seluruhnya pada
awal tahun.

F. PENYUSUNAN ANGGARAN NERACA

Penyusunan anggaran keuangan dimulai dari Modul 5 sampai Modul 6


ini. Seperti telah dikemukakan pada Modul 5 bahwa penyusunan anggaran
keuangan dimaksudkan untuk menyusun anggaran neraca. Unsur neraca
adalah harta, utang, dan modal, kas, piutang, dan sediaan merupakan unsur
harta lancar. Pada Modul 5 telah dibahas penyusunan anggaran kas dan
anggaran piutang, dan pada Modul 6 baru saja dibahas tentang penyusunan
anggaran sediaan dan utang. Jadi, pada Modul 5 dan Modul 6 sudah dibahas
dua unsur neraca, yaitu harta dan utang. Unsur neraca yang ketiga (terakhir)
adalah modal atau dalam istilah manajemen keuangan disebut modal sendiri
(modal internal), sedangkan utang disebut modal asing (modal eksternal).
Sebelum membahas penyusunan anggaran neraca, pada kesempatan ini
juga dibahas tentang penyusunan anggaran modal sendiri. Modal sendiri
adalah selisih lebih harta atas utang. Penyusunan anggaran modal sendiri
antara badan usaha yang satu dengan badan usaha yang lain struktur modal
sendirinya berbeda.
Bentuk badan usaha di Indonesia terdiri atas: perseorangan, firma,
persekutuan komanditer, perseroan terbatas, dan koperasi.
6.52 Penganggaran 

1. Penyusunan Anggaran Modal Badan Usaha Perseorangan


Badan usaha perseorangan adalah badan usaha yang modalnya dimiliki
oleh satu orang dan sebagai pemilik diperkenankan menarik modalnya pada
suatu saat untuk keperluan pribadi yang disebut dengan prive. Pemilik badan
usaha perseorangan bertanggung jawab penuh (tak terbatas) terhadap utang
perusahaan. Artinya untuk melunasi utang perusahaan dapat dilakukan
dengan kekayaan perusahaan maupun kekayaan pribadi.
Misalkan Pabrik Tempe Selamat mempunyai data selama bulan Januari
2017 sebagai berikut. Modal Selamat awal Januari 2017 sebesar
Rp100.000,00. Pada tanggal 15 Januari 2017 direncanakan Tuan Selamat
menyetor tunai untuk menambah modal sebesar Rp50.000,00. Tanggal 28
Januari 2017 Tuan Selamat akan menarik uang perusahaan sebesar
Rp10.000,00 untuk keperluan pribadi. Laba bersih dianggarkan bulan Januari
2017 sebesar Rp 15.000,00.
Berdasarkan data tersebut dapat disusun anggaran modal sendiri seperti
Tabel 6.17.

Tabel 6.17.
Anggaran Perubahan Modal Sendiri

Pabrik Tempe Selamat


Anggaran Perubahan Modal Sendiri
Bulan Berakhir 31 Januari 2017
Modal Selamat 1 Januari 2017 Rp100.000,00
Setoran periode ini Rp 50.000,00
Laba bersih periode ini Rp 15.000,00
+
Rp165.000,00
Prive periode ini Rp 10.000,00
-
Modal Selamat 31 Januari 2017 Rp 155.000,00

Laba menambah modal, sebaliknya rugi mengurangi modal dan prive


juga mengurangi modal.

2. Penyusunan Anggaran Modal Firma


Badan usaha firma adalah badan usaha yang modalnya dimiliki oleh
lebih dari satu orang yang bertanggung jawab penuh terhadap perusahaan.
 EKMA4570/MODUL 6 6.53

Semua pemilik perusahaan boleh menarik kekayaan perusahaan untuk


keperluan pribadi (prive).
Misalkan Firma Pabrik Bata Keluarga mempunyai data selama tahun
2017 sebagai berikut.
Modal awal Januari 2017 dari Tuan Kanda Rp100.000,00, Tuan Dinda
Rp90.000,00. Bulan Maret Tuan Kanda merencanakan menambah modalnya
Rp30.000,00, dan Tuan Dinda merencanakan menambah modal
Rp20.000,00. Pada bulan Juni Tuan Kanda bermaksud menarik uang
perusahaan untuk keperluan pribadi sebesar Rp20.000,00, begitu juga Tuan
Dinda Rp10.000,00. Laba bersih dianggarkan tahun ini sebesar Rp40.000,00
dan dibagi sebanding dengan modal yang dimiliki masing-masing.
Berdasarkan data tersebut dapat disusun anggaran perubahan modal
sendiri dari Firma Pabrik Bata Keluarga seperti Tabel 6.18.

Tabel 6.18.
Anggaran Perubahan Modal Sendiri

Firma Pabrik Bata Keluarga


Anggaran Perubahan Modal Sendiri
Tahun Berakhiri 3l Desember 2017
Modal Kanda awal Januari 2017 Rp100.000,00
Setoran periode ini Rp 30.000,00
+
Rp130.000,00
Prive Kanda Rp 20.000,00 -
Rp110.000,00
110.000
Bagian laba Kanda × Rp40.000,00 =
210.000 Rp 20.952,00
+
Modal Kanda akhir Desember 2017 Rp130.952,00
Modal Dinda awai Januari 2017 Rp 90.000,00
Setoran periode ini Rp 20.000,00
+
Rp110.000,00
Prive Dinda Rp 10.000,00 -
Rp100.000,00
110.000
Bagian laba Dinda × Rp40.000,00 =
210.000 Rp 19.048,00
+
Modal Dinda akhir Desember 2017 Rp119.048,00
+
Modal Firma Pabrik Bata Keluarga 31 Desember 2017 Rp250.000,00
6.54 Penganggaran 

Angka pembagi laba sebesar Rp210.000,00 adalah jumlah modal Kanda


Rp110.000,00 dengan Dinda Rp100.000,00.

3. Penyusunan Anggaran Modal Persekutuan Komanditer


Persekutuan komanditer atau perseroan komanditer yang bahasa
Belandanya Commanditaire Vennootschap (CV) adalah persekutuan dua
orang atau lebih untuk mendirikan perusahaan, satu orang atau lebih sekutu
bekerja dengan tanggung jawab tak terbatas sebesar modal penyertaannya
dalam perusahaan dan satu orang atau lebih sebagai sekutu komanditer
dengan tanggung jawab terbatas pada modal disetor. Sekutu komanditer atau
sekutu pasif atau sekutu diam atau sekutu terbatas tidak boleh menarik prive
tetapi berhak melakukan pemeriksaan perusahaan. Sekutu bekerja atau sekutu
aktif ataupun sekutu pengurus atau sekutu pemimpin, atau sekutu umum
boleh menarik prive.
Misalkan CV Bubuhan mempunyai data sebagai berikut.
Tuan Ganal sebagai sekutu aktif mempunyai modal awal Januari 2017
sebesar Rp100.000,00. Tuan kacil sebagai sekutu pasif mempunyai modal
awal Januari 2017 sebesar Rp80.000,00.
Tuan Ganal dan Tuan Kacil berencana menambah modal masing-masing
Rp20.000,00 dan Rp10.000,00 pada bulan Februari 2017.
Tuan Ganal akan menarik prive bulan November 2017 sebesar Rp15.000,00.
Laba bersih dianggarkan tahun 2017 sebesar Rp30.000,00 dan laba dibagi
secara proporsional dengan modal masing-masing.
Berdasarkan data tersebut dapat disusun anggaran perubahan modal sendiri
seperti Tabel 6.19.
 EKMA4570/MODUL 6 6.55

Tabel 6.19.
Anggaran Perubahan Modal Sendiri

CV Bubuhan
Anggaran Perubahan Modal Sendiri
Tahun Berakhir 31 Desember 2017
Modal sekutu aktif
Modal Ganal awal Januari 2017 Rp100.000,00
Setoran periode ini Rp 20.000,00
+
Rp120.000,00
Prive Ganal Rp 15.000,00 -
Rp105.000,00
105.000
Bagian laba Ganal × Rp30.000,00 =
195.000 Rp 16.154,00
+
Modal Ganal akhir Desember 2017 Rp121.154,00
Modal sekutu pasif
Modal Ganal awal Januari 2017 Rp 80.000,00
Setoran periode ini Rp 10.000,00
+
Rp 90.000,00
90.000
Bagian laba Dinda × Rp30.000,00 =
195.000 Rp 13.846,00
+
Modal Dinda akhir Desember 2017 Rp103.846,00
+
Modal Firma Pabrik Bata Keluarga 31 Desember 2017 Rp225.000,00

4. Penyusunan Anggaran Modal Sendiri Perseroan Terbatas


Perseroan Terbatas (PT) adalah badan usaha yang modalnya terdiri atas
saham dengan tanggung jawab terbatas pada modal saham yang disetor, oleh
karena tanggung jawab terbatas maka tidak ada prive pada PT. Biasanya
modal saham disetor tidak berubah oleh karena itu tidak dibuat anggaran
perubahan modal sendiri, tetapi yang dibuat anggaran laba ditahan. Laba
ditahan adalah laba yang belum ada tujuannya. Laba ditahan salah satu unsur
dari modal sendiri yang terdapat dalam badan usaha berbentuk PT. Anggaran
laba ditahan contohnya seperti Tabel 6.20.
6.56 Penganggaran 

Tabel 6.20.
Anggaran Laba Ditahan

PT Amanah
Anggaran Laba Ditahan
Tahun Berakhir 31 Desember 2017
Laba ditahan awal Januari 2017 Rp200.000,00
Laba bersih tahun 2017 Rp 10.000,00
+
Rp210.000,00
Dividen yang dibagikan Rp 5.000,00
-
Laba ditahan akhir Desember 2017 Rp205.000,00

Dividen adalah laba yang dibagikan kepada pemegang saham.


Misalkan Perusahaan Kecap Sehat yang berbadan usaha perseroan
terbatas pada tahun 2006 mempunyai data laba ditahan awal Januari 2006
sebesar Rpl.081.283,00. Anggaran laba bersih selama empat triwulan sebagai
berikut.
Triwulan I Rp 739.601,00
II 1.255.311,00
III 593.939,00
IV 249.021,00
Berdasarkan data tersebut dapat disusun anggaran laba ditahan seperti
pada Tabel 6.21.

Tabel 6.21
Anggaran Laba Ditahan

Perusahaan Kecap Sehat


Anggaran Laba Ditahan
Tahun 2006
Keterangan I II III IV
Rp Rp Rp Rp
Laba ditahan awal 1.081.283,00 1.820.884,00 3.076.195,00 3.668.134,00
Laba bersih 739.601,00 1.255.311,00 593.939,00 249.021,00
Laba ditahan akhir 1.820.884,00 3.076.195,00 3.668.134,00 3.917.155,00
 EKMA4570/MODUL 6 6.57

5. Penyusunan Anggaran Modal Sendiri Koperasi


Koperasi dan perseroan terbatas (PT) merupakan badan usaha yang
berbadan hukum didaftarkan pada Departemen Kehakiman dan diumumkan
dalam lembaran negara.
Struktur modal sendiri koperasi terdiri atas: simpanan pokok, simpanan
wajib, modal cadangan, modal sumbangan, laba ditahan (sisa hasil usaha).
Sebagai contoh anggaran modal sendiri koperasi dapat disusun seperti Tabel
6.22.

Tabel 6.22.
Anggaran Perubahan Modal Sendiri

Koperasi Pegawai
Anggaran Perubahan Modal Sendiri
Tahun Berakhir Desember 2017
Simpanan pokok Rp500.000,00
Simpanan wajib awal Januari 2017 Rp200.000,00
Setoran periode ini Rp 20.000,00
+
Simpananan wajib akhir Desember 2017 Rp220.000,00
Modal cadangan Rp 30.000,00
Modal sumbangan Rp 50.000,00
Sisa hasil usaha awal Januari 2017 Rp 40.000,00
Laba bersih periode ini Rp 10.000,00
+
Rp 50.000,00
Sisa hasil usaha dibagikan Rp 15.000,00
-
Sisa hasil usaha akhir Desember 2017 Rp 35.000,00
Modal sendiri.koperasi pegawai Rp835.000,00

6. Penyusunan Anggaran Neraca


Penyusunan anggaran neraca yang merupakan tujuan disusunnya
anggaran keuangan tidak terlepas kaitannya dengan anggaran operasional
yang disusun terdahulu. Untuk menyusun anggaran neraca juga tidak terlepas
dari anggaran keuangan lainnya yang telah disusun lebih dahulu seperti
anggaran kas, anggaran piutang, anggaran sediaan, anggaran utang dan
anggaran modal sendiri atau anggaran laba ditahan, dan anggaran harta
aktiva.
6.58 Penganggaran 

Sebagai ilustrasi penyusunan anggaran keuangan digunakan data


anggaran perusahaan Kecap Sehat tahun 2006 sebagai berikut.
a. Berdasarkan Tabel 5.9 diperoleh anggaran kas akhir triwulan:
I Rp1.528.009,00
II Rp 397.730,00
II Rp 12.459,00
IV Rp 71.736,00

b. Anggaran piutang usaha bersih dan pinjaman tenaga kerja triwulan:


I Piutang usaha Rp5.419.400,00 dan pinjaman tenaga kerja
Rp206.125,00
II Piutang usaha Rp8.691.000,00 dan pinjaman tenaga kerja
Rp168.875,00
III Piutang usaha Rp8.019.400,00 dan pinjaman tenaga kerja
Rp131.125,00
IV Piutang usaha Rp5.938.700,00

c. Anggaran sediaan produk jadi akhir triwulan:


I Rp150.850,00
II Rp146.540,00
III Rp150.850,00
IV Rp146.540,00
dan sediaan bahan baku tiap triwulan Rp200.000,00

d. Anggaran utang usaha akhir triwulan


I Rp2.209.000,00
II Rp2.772.050,00
III Rp2.252.200,00
IV Rp1.588.400,00

e. Anggaran utang bank dan utang jangka panjang akhir triwulan


I Utang bank Rp2.000.000,00 dan utang jangka panjang
Rp11.000.000,00
II Utang bank Rp2.000.000,00 dan utang jangka panjang
Rp11.000.000,00
III Utang jangka panjang Rp11.000.000,00
IV Utang jangka panjang Rp8.698.421,00
 EKMA4570/MODUL 6 6.59

f. Anggaran laba ditahan seperti Tabel 6.20 pada akhir triwulan


I Rp1.820.884,00
II Rp3.076.195,00
III Rp3.668.134,00
IV Rp3.917.155,00

g. Modal saham dianggarkan tiap triwulan Rp22.000.000,00

h. Anggaran harta tetap bersih akhir triwulan


I Rp30.525.500,00
II Rp29.966.000,00
III Rp29.406.500,00
IV Rp28.847.000,00

i. Anggaran harta lainnya tiap akhir triwulan Rp1.000.000,00

Berdasarkan data tersebut dapat disusun anggaran neraca tiap triwulan


pada tahun 2006 seperti Tabel 6.23.
6.60 Penganggaran 

Tabel 6.23.
Anggaran Neraca

Perusahaan Kecap Sehat


Anggaran Neraca
Tiap Akhir Triwulan Tahun 2006
Ref Keterangan I II III IV
Rp Rp Rp Rp
a Kas 1.528.009,00 397.730,00 12.459,00 71.7.36,00
b Piutang usaha 5.419.400,00 8.691.000,00 8.019.400,00 5.938.700,00
b Pinjaman tenaga kerja 206.125,00 168.875,00 131.125,00 0,00
c Sediaan produk jadi 150.850,00 146.540,00 150.850,00 146.540,00
c Sediaan bahan baku 200.000,00 200.000,00 200.000,00 200.000,00
Harta lancar 7.504.384,00 9.882.245,00 8.513.834,00 6.356.976,00
h Harta tetap bersih 30.525.500,00 29.966.000,00 29.406.500,00 28.847.000,00
i Harta lainnya 1.000.000,00 1.000.000,00 1.000.000,00 1.000.000,00
Harta tak lancar 31.525.500,00 30.966.000,00 30.406.500,00 29.847.000,00
Harta 39.029.884,00 40.848.245,00 38.920.334,00 36.203.976,00
d Utang usaha 2.209.000,00 2.772.050,00 2.252.200,00 1.588.400,00
Utang bank 2.000.000,00 2.000.000,00 0,00 0,00
Utang jangka pendek 4.209.000,00 4.772.050,00 2.252.200,00 - 1.588.400,00
Utang jangka panjang 11.000.000,00 11.000.000,00 11.000.000,00 8.698.421,00
Utang 15.209.000,00 15.772.050,00 13.252.200,00 10.286.821,00
g Modal saham 22.000.000,00 22.000.000,00 22.000.000,00 22.000.000,00
f Laba ditahan 1.820.884,00 3.076.195,00 3.668.134,00 3.917.155,00
Modal sendiri 23.820.884,00 25.076.195,00 25.668.134,00 25.917.155,00
Utang & modal sendiri 39.029.884,00 40.848.245,00 38.920.334,00 36.203.976,00

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Bagaimana jika utang jangka pendek digunakan untuk membeli harta


(aktiva) tetap? Jelaskan!
2) Mengapa struktur modal mempengaruhi besarnya utang?
3) Pokok utang jangka panjang sebesar Rp10.000,00, jangka waktu kredit 5
tahun, bunga 12% setahun, tenggang waktu 2 tahun, selama tenggang
waktu bunga dibayar. Buatlah rencana pengembalian kredit (utang)
tersebut!
4) Beli barang dagangan yang dianggarkan selama tiga bulan sebagai
berikut.
 EKMA4570/MODUL 6 6.61

Januari Rp400.000,00
Februari Rp500.000,00
Maret Rp600.000,00
Pembayaran 20% tunai, 30% kredit sebulan, 35% kredit dua bulan, 15%
kredit tiga bulan.
Buatlah anggaran utang dagang tiap bulan dari bulan Januari sampai
Maret. Buatkan juga anggaran kas keluar untuk beli barang dagangan
tiap bulan.
5) CV Jempul mempunyai data anggaran selama bulan Desember 2017
sebagai berikut. Modal Jagau sebagai sekutu pemimpin sebesar
Rp800.000,00 pada awal Desember 2017, sedangkan modal Harat
sebagai sekutu komanditer sebesar Rp600.000,00 pada awal Desember
2017. Pada pertengahan Desember Tuan Harat berencana menambah
modalnya Rp100.000,00, sedangkan Tuan Jagau berencana menarik
prive pada akhir bulan Desember Rp50.000,00. Laba bersih dianggarkan
bulan ini sebesar Rp30.000,00 dan dibagi secara proporsional. Buatlah
anggaran perubahan modal sendiri CV Jempul.

Petunjuk Jawaban Pelatihan

1) Jika utang jangka pendek digunakan untuk membeli aktiva tetap maka
dapat mengakibatkan kesulitan likuiditas (illikuid), menggangu
kelancaran pembayaran, karena utang jangka pendek segera harus
dibayar, sedangkan waktu aktiva tetap untuk kembali menjadi kas
memerlukan waktu yang lebih dari satu tahun.
2) Struktur modal mempengaruhi besarnya utang, karena struktur modal
yang baik modal sendiri tidak boleh lebih kecil daripada utang. Dengan
demikian bila modal sendiri besar maka utang juga boleh besar,
sebaliknya bila modal sendiri kecil maka utang juga kecil.
1 3
i1 i 0,12 1 0,12
3) A P t
Rp10.000,00 3
1 i 1 1 0,12 1
= Rp4.163,00
Rencana pengambilan kredit
6.62 Penganggaran 

Bayar
Tahun Angsuran Sisa Utang
Pokok Bunga 12%
1 Rp1.200,00 - Rp1.200,00 Rp10.000,00
2 Rp1.200,00 - Rp1.200,00 Rp10.000,00
3 Rp4.163,00 Rp2.963,00 Rp1.200,00 Rp 7.037,00
4 Rp4.163,00 Rp3.319,00 Rp 844,00 Rp 3.718,00
5 Rp4.163,00 Rp3.718,00 Rp 445,00 0

4) Anggaran utang dagang dapat dibuat sebagai berikut


Januari 80% Rp400.000,00 = Rp320.000,00
Februari 50% Rp400.000,00 = Rp200.000,00
80% Rp500.000,00 = Rp400.000,00
+
Rp600.000,00
Maret 15% Rp400.000,00 = Rp 60.000,00
50% Rp500.000,00 = Rp250.000,00
80% Rp600.000,00 = Rp480.000,00 +
Rp790.000,00

5)

CV Jempul
Anggaran Perubahan Modal Sendiri
Bulan Berakhir 31 Desember 2017
Modal sekutu pemimpin Rp 800.000,00
Modal Jagau awal Desember 2017 Rp 50.000,00
Prive Jagau Rp 750.000,00
750.000
Bagian laba Jagau × Rp30.000,00 = Rp 15.517,00
1.450.000
Modal Jagau akhir Desember 2017 Rp 765.517,00
+
Modal sekutu komanditer
Modal Harat awal Desember 2017 Rp600.000,00
Tambahan modal Rp100.000,00
+
Rp700.000,00
700.000
Bagian laba Harat × Rp30.000,00 = Rp 14.483,00
1.450.000
Modal Harat akhir Desember 2017
+ Rp 714.483,00
Modal CV Jempul 31 Desember 2017 Rp1.480.000,00 +
 EKMA4570/MODUL 6 6.63

R A NG KU M AN

Utang meliputi utang jangka pendek dan utang jangka panjang.


Utang jangka pendek adalah utang yang jangka waktunya tidak lebih
dari satu tahun. Seperti: utang usaha, beban terutang, utang wesel, dan
lain-lain. Utang jangka panjang adalah utang yang jangka waktunya
lebih dari satu tahun, seperti utang obligasi.
Utang jangka pendek digunakan untuk membelanjai modal kerja
(harta lancar), sedangkan utang jangka panjang digunakan untuk
membelanjai harta tak lancar. Belanja harta lancar dan harta tak lancar
ini dapat digunakan untuk kegiatan ekspansi, yaitu memperluas kegiatan
produksi dan pemasaran untuk meraih laba yang sebesar-besarnya.
Kegiatan ekspansi akan memperbesar utang, di samping itu juga
struktur modal mempengaruhi besar kecilnya utang, semakin besar
modal sendiri semakin besar kesempatan memperoleh utang yang besar,
sebaliknya semakin kecil modal sendiri yang dimiliki semakin kecil
kemungkinan memperoleh utang yang besar.
Modal sendiri dari suatu badan usaha strukturnya berbeda antara
badan usaha yang satu dengan badan usaha yang lain. Di Indonesia
dikenal badan usaha perseorangan, firma, persekutuan komanditer,
perseroan terbatas, dan koperasi.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berikut ini yang termasuk utang jangka pendek, kecuali ....
A. utang usaha
B. utang obligasi
C. utang wesel
D. beban utang

2) Keperluan modal kerja adalah keperluan untuk ….


A. membayar utang
B. menambah modal sendiri
C. memperoleh harta lancar
D. membeli harta tetap
6.64 Penganggaran 

3) Struktur keuangan yang baik, adalah ....


A. utang Rp100.000,00, modal sendiri Rp200.000,00
B. modal sendiri Rp200.000,00 harta tetap Rp250.000,00
C. modal sendiri Rp200.000,00, utang Rp250.000,00
D. harta lancar Rp100.000,00, utang jangka pendek Rp150.000,00

4) Anggaran beli bahan baku selama tiga bulan: Januari Rp200.000,00,


Februari Rp200.000,00, Maret Rp300.000,00. Pembayaran 40% tunai,
20% kredit sebulan, 30% kredit dua bulan, 10% kredit tiga bulan. Utang
usaha bulan Februari dianggarkan sebesar ....
A. Rp120.000,00
B. Rp230.000,00
C. Rp300.000,00
D. Rp320.000,00

5) Berdasarkan tes formatif soal 4 utang usaha dianggarkan bulan Maret ....
A. Rp120.000,00
B. Rp230.000,00
C. Rp300.000,00
D. Rp320.000,00

6) CV Tabulujur didirikan oleh Tuan Dalas Hangit sebagai sekutu


pemimpin dengan modal awal Januari 2017 sebesar Rp500.000,00, dan
Tuan Dalas Bungkas sebagai sekutu komanditer dengan modal awal
Januari 2017 sebesar Rp200.000,00. Tuan Dalas Hangit berencana
menarik prive bulan Maret 2017 sebesar Rp40.000,00. Laba bersih
dianggarkan tahun ini sebesar Rp5.172,50 dan dibagi sebanding dengan
modal masing-masing. Modal Dalas Hangit akhir Desember 2017
dianggarkan sebesar ….
A. Rp201.731,06
B. Rp463.981,44
C. Rp665.712,50
D. Rp262.250,38

7) Berdasarkan data tes formatif soal 6, modal Dalas Bungkas akhir


Desember 2017 dianggarkan sebesar ....
A. Rp201.731,06
B. Rp463.981,44
C. Rp665.712,50
D. Rp262.250,38
 EKMA4570/MODUL 6 6.65

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.66 Penganggaran 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. Sediaan barang dagangan.
2) A. Sediaan.
3) B. Persediaan.
4) D. Produk jadi masuk produksi periode ini.
5) D. 365 ton.
6) A. 395 ton.
7) D. 700 unit.
8) B. Rp166.000,00.
9) A. Rp1.355,00.
10) C. Rp480,00.

Tes Formatif 2
1) B. Utang obligasi.
2) C. Memperoleh harta lancar.
3) A. Utang Rp100.000,00, modal sendiri Rp200.000,00.
4) B. Rp230.000,00.
5) C. Rp300.000,00.
6) B. Rp463.981,44.
7) A. Rp201.731,06.
 EKMA4570/MODUL 6 6.67

Glosarium

Bahan baku : bahan utama dari suatu produk


Beban terutang : merupakan pos akrual, yaitu utang sebagai
akibat pengakuan beban (expenses) pada saat
terjadinya walaupun belum dibayar.
Biaya pabrik : seluruh biaya yang terjadi di pabrik periode ini
meliputi biaya bahan baku (BBB), biaya
tenaga kerja langsung (BTKL), dan biaya
overhead pabrik (BOP).
Biaya bahan baku : bahan baku dipakai dalam satuan uang
Biaya produk : seluruh biaya yang berkaitan dengan produk
Biaya produksi : biaya pabrik ditambah harga pokok produk
dalam proses awal.
Dividen : bagian laba untuk pemegang saham
Ekspansi : perluasan perusahaan
Firma : badan usaha yang dimiliki lebih dari satu orang
dan setiap pemilik bertanggung jawab penuh
terhadap perusahaan.
Harga pokok barang : kuantitas barang terjadi dikali harga pokok
terjual (HPBT) barang per unit.
Koefisien uang : angka perbandingan antara jumlah modal asing
dengan modal sendiri tidak boleh melebihi
1 : 1.
Koperasi : badan usaha yang modalnya dari anggota
berupa simpanan pokok, simpanan wajib, dan
unsur modal lainnya.
Kredit investasi : kredit untuk keperluan memperoleh barang
modal yang merupakan kredit berjangka
panjang.
Kredit modal kerja : kredit untuk keperluan modal kerja, yaitu
keperluan untuk membiayai usaha sehari-hari,
atau untuk keperluan memperoleh harta lancar.
Kuantitas bahan baku : jumlah kuantitas produk yang dianggarkan
dipakai dikali standar pemakaian bahan baku.
Kuantitas pesanan : jumlah bahan yang dipesan paling ekonomis
ekonomis (KPE)
6.68 Penganggaran 

Laba ditahan : laba yang belum ada tujuannya


Margin konstribusi : dapatan dikurang beban variabel
Obligasi biasa : obligasi yang bunganya tetap dibayar oleh
debitor dalam waktu tertentu, tanpa
memandang debitor memperoleh laba atau
menderita rugi.
Obligasi hasil : obligasi yang bunganya dibayar debitor bila
debitor memperoleh laba, tetapi kreditor
mempunyai hak kumulatif atas bunga.
Obligasi yang dapat : obligasi yang memberikan kesempatan kepada
ditukarkan pemegang obligasi (kreditor) untuk
menukarkannya dengan saham dari perusahaan
pembuat obligasi.
Persediaan : hal bersedia
Persekutuan : badan usaha yang terdiri atas sekutu aktif dan
komanditer sekutu pasif. Sekutu aktif biasanyai sebagai
pemimpin perusahaan dan bertanggung jawab
penuh terhadap perusahaan, sedangkan sekutu
pasif biasanya berhak mengawasi perusahaan
tetapi tidak bertanggung jawab penuh terhadap
perusahaan.
Perseorangan : badan usaha yang dimiliki oleh satu orang
Perseroan Terbatas : badan usaha yang modalnya terdiri atas saham
dan pemegang saham bertanggung jawab
terbatas pada saham yang disetorkan.
Prive : penarikan harta perusahaan untuk keperluan
pribadi pemilik perusahaan. produk siap dijual
adalah harga pokok barang terjual ditambah
sediaan barang jadi akhir atau harga pokok
produk jadi ditambah sediaan barang jadi awal.
Produk dihasilkan : kuantitas produk jadi dihasilkan periode ini
ditambah kuantitas sediaan produk dalam
proses akhir.
Produk diproses : kuantitas produk masuk produksi periode ini
ditambah kuantitas sediaan produk dalam
proses awal.
 EKMA4570/MODUL 6 6.69

Produk jadi dihasilkan : kuantitas produk dihasilkan dikurang kuantitas


sediaan produk dalam proses akhir.
Rata-rata sediaan : sediaan barang dagangan awal ditambah
barang dagangan sediaan barang dagangan akhir bagi dua.
(RSBD)
Rata-rata sediaan : sediaan produk dalam proses awal ditambah
produk dalam proses sediaan produk dalam proses akhir dibagi dua.
(RSPDP)
Rata-rata sediaan : sediaan produk jadi awal ditambah sediaan
produk jadi (RSPJ) produk jadi akhir bagi dua.
Sediaan : hasil menyediakan
Sediaan bahan baku : sediaan bahan utama produk
Sediaan bahan : sediaan bahan pendukung produk
pembantu
Sediaan barang : sediaan barang yang dibeli untuk dijual
dagangan
Sediaan suku cadang : sediaan barang untuk pemeliharaan alat
produksi
Sediaan pernik : sediaan bahan yang nilainya kecil
Sediaan produk : sediaan yang terdiri dari produk jadi dan
produk dalam proses
Sediaan produk dalam : sediaan produk masih dalam penyelesaian
proses
Sediaan produk jadi : sediaan produk siap dijual
Unit ekuivalen produk : produk jadi dihasilkan dan ekuivalen sediaan
produk dalam proses.
Utang : kewajiban debitor (peminjam) untuk
melaksanakan sesuatu kepada kreditor.
Utang dagang : utang yang terjadi sebagai akibat membeli
barang dagangan secara kredit.
Utang jangka panjang : utang yang berjangka waktu lebih dari satu
tahun.
Utang jangka pendek : utang yang berjangka waktu sampai satu tahun.
Utang obligasi : utang uang untuk jangka waktu lebih dari satu
tahun yang dikeluarkan debitor dalam bentuk
surat pengakuan utang yang mempunyai nilai
nominal tertentu
6.70 Penganggaran 

Utang usaha : utang yang terjadi sebagai akibat membeli


barang/jasa secara kredit untuk keperluan rutin
Wesel bayar : utang wesel yang merupakan kebalikan
piutang wesel.
 EKMA4570/MODUL 6 6.71

Daftar Pustaka

Munawir, S. (1983). Analisis Laporan Keuangan. Yogyakarta: Liberty.

Nafarin, M. (2004). Akuntansi, Pendekatan Siklus dan Pajak untuk


Perusahaan Industri dan Dagang. Jakarta: Ghalia Indonesia.

Nafarin, M. (2004). Penganggaran Perusahaan. Edisi Revisi. Jakarta:


Salemba Empat.

Riyanto, Bambang. (1979). Dasar-dasar Pembelanjaan Perusahaan.


Yogyakarta: Yayasan Badan Penerbit Gadjah Mada.
Modul 7

Penyusunan Anggaran Variabel dan


Anggaran Tetap
Drs. M. Nafarin, M.M.

PE N DA H UL U AN

M odul 7 ini akan membahas tentang penyusunan anggaran variabel dan


anggaran tetap perusahaan industri, perusahaan dagang, dan
perusahaan jasa yang terdiri atas tiga kegiatan belajar. Kegiatan Belajar I
menjelaskan tentang penyusunan anggaran perusahaan industri, Kegiatan
Belajar 2 menjelaskan tentang penyusunan anggaran perusahaan dagang, dan
Kegiatan Belajar 3 menjelaskan tentang penyusunan anggaran perusahaan
jasa.
Anggaran tetap biasanya disusun untuk perbandingan dengan realisasi
laporan keuangan yang dihasilkan akunting keuangan, sedangkan anggaran
variabel biasanya untuk kepentingan manajemen dalam pengambilan
keputusan di bidang keuangan. Anggaran tetap biasanya disusun dalam
bentuk anggaran induk yang terdiri atas anggaran operasional dan anggaran
keuangan. Anggaran operasional dimaksudkan untuk menyusun anggaran
laba-rugi dan anggaran keuangan dimaksudkan untuk menyusun anggaran
neraca. Anggaran tetap biasanya menggunakan metode penentuan harga
pokok penuh, sedangkan anggaran variabel menggunakan metode penentuan
harga pokok variabel.
Secara khusus setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan penyusunan anggaran tetap perusahaan industri;
2. menjelaskan penyusunan anggaran variabel perusahaan industri;
3. menjelaskan penyusunan anggaran tetap perusahaan dagang;
4. menjelaskan penyusunan anggaran variabel perusahaan dagang;
5. menjelaskan penyusunan anggaran tetap perusahaan jasa;
6. menjelaskan penyusunan anggaran variabel perusahaan jasa;
7. menjelaskan analisis selisih anggaran bank.
7.2 Penganggaran 

Penyusunan anggaran perusahaan jasa meliputi: perusahaan jasa


keuangan berupa perusahaan jasa perbankan, perusahaan jasa hiburan berupa
perusahaan jasa bioskop, perusahaan jasa pengangkutan berupa perusahaan
jasa taksi, dan perusahaan jasa lainnya berupa perusahaan jasa perparkiran.
Anggaran tetap perusahaan jasa terdiri atas: anggaran tetap perusahaan jasa
perbankan, anggaran tetap perusahaan jasa taksi, dan anggaran tetap
perusahaan jasa bioskop. Adapun anggaran variabel perusahaan jasa, terdiri
atas: anggaran variabel perusahaan jasa perbankan, dan anggaran variabel
perusahaan jasa perparkiran.
 EKMA4570/MODUL 7 7.3

Kegiatan Belajar 1

Penyusunan Anggaran Perusahaan Industri

P ada Kegiatan Belajar 1 tentang penyusunan anggaran perusahaan


industri akan dijelaskan mengenai: penyusunan anggaran tetap
perusahaan industri, dan penyusunan anggaran variabel perusahaan industri.

A. PENYUSUNAN ANGGARAN TETAP PERUSAHAAN INDUSTRI

Sebagai ilustrasi penyusunan anggaran tetap perusahaan industri,


misalkan PT Imma pada tahun 2019 ingin menyusun anggaran yang dibuat
selama satu tahun dengan data sebagai berikut.
1. Rencana jualan
Daerah A: Produk X = 208.000 unit
Produk Y = 171.800 unit +
379.800 unit
Daerah B: Produk X = 320.000 unit
Produk Y = 168.400 unit +
488.400 unit
Rencana jualan tahun 2019 = 868.200 unit

Harga jual produk X per unit Rp9,90 dan harga jual produk Y per unit
Rp16,50

2. Anggaran sediaan produk jadi


Jenis Produk Sediaan Awal Sediaan Akhir
X 70.000 unit 80.000 unit
Y 50.000 unit 60.000 unit
Jumlah 120.000 unit 140.000 unit

Harga pokok sediaan produk jadi awal sebagai berikut.


Produk X Rp441.700,00
Produk Y Rp527.000,00
+
Jumlah Rp968.700,00
7.4 Penganggaran 

Anggaran sediaan produk dalam proses (PDP)


Sediaan Awal Sediaan Akhir
Jenis
Tingkat
Produk Kuantitas Tingkat Selesai Kuantitas
Selesai
unit unit
X 9.000 BBB 100% 10.000 BBB 100%
BK 40% BK 50%
Y 4.000 BBB 100% 5.000 BBB 100%
BK 40% BK 50%
Jumlah 13.000 15.000
BBB = Biaya Bahan Baku BK = Biaya Konversi

Biaya konversi terdiri dari biaya overhead pabrik (BOP) dan biaya
tenaga kerja langsung (BTKL).
Perhitungan unit ekuivalen menggunakan metode FLFO (first in first
out) atau masuk pertama keluar pertama (MPKP).

Harga pokok sediaan produk dalam proses awal:


Produk X =
BBB Rp15.030,00
BTKL Rp 9.720,00
BOP Rp 6.984,00 +
Rp31.734,00
Produk Y = BBB Rpl1.160,00
BTKL Rp 7.216,00
BOP Rp 5.184,00 + Rp23.560,00 +
Rp55.294,00

Anggaran sediaan bahan baku


Jenis Bahan Baku Bahan Baku Awal Bahan Baku Akhir
A 103.000 unit 80.000 unit
B 44.000 unit 40.000 unit
C 114.200 unit 120.000 unit
Jumlah 261.200 unit 240.000 unit
 EKMA4570/MODUL 7 7.5

Harga pokok sediaan bahan baku awal:


Bahan baku A = Rp 61.800,00
B = Rp 74.800,00
C = Rp114.200,00
Jumlah Rp250.800,00 +

3. Standar bahan baku dipakai


Setiap unit produk X memerlukan bahan baku A 0,9 unit dan bahan baku
C 1,2 unit Setiap unit produk Y memerlukan bahan baku A 0,5 unit,
bahan baku B 0,8 unit, bahan baku C 1 unit.
Harga per unit bahan baku A Rp0,6 B Rp1,7 dan C Rp1,00

4. Standar upah dan jam kerja


Upah per jam pada Departemen I Rp10,00 dan Departemen II Rp8,00
Tiap unit produk X memerlukan waktu pembuatan
pada Departemen I selama 0,10 jam
dan Departemen II selama 0,20 jam
Tiap unit produk Y memerlukan waktu pembuatan
pada Departemen I selama 0,15 jam
dan Departemen II selama 0,40 jam

5. Standar biaya overhead pabrik (BOP)


Setiap unit produk X memerlukan BOP Rp1,94 Setiap unit produk Y
memerlukan BOP Rp3,24

Beban usaha ditaksir setahun terdiri dari:


Beban jualan Rp1.190.000,00
Beban administrasi dan umum Rp 695.000,00
+
Jumlah Rp1.885.000,00

6. Dapatan bunga setahun ditaksir Rp98.000,00


Beban bunga ditaksir setahun Rp90.000,00.

7. Saldo kas awal Rp600.000,00 modal saham Rp1.200.000,00 laba ditahan


awal Rp674.794,00
7.6 Penganggaran 

8. Seluruh produk yang dijual dan dibeli dilakukan secara tunai, serta
transaksi lainnya dilakukan secara tunai pada periode bersangkutan.

Seandainya pajak hasilan 10% berapakah laba bersih setelah pajak yang
dianggarkan pada tahun 2019. Berdasarkan data tersebut dapat disusun
anggaran tetap tahunan berupa: anggaran jualan, anggaran produk, anggaran
biaya tenaga kerja langsung, anggaran biaya bahan baku dan belian bahan
baku, anggaran harga pokok jualan, anggaran laba-rugi, anggaran kas, dan
anggaran neraca.

1. Anggaran Operasional
Anggaran operasional yang pertama kali disusun adalah anggaran jualan
seperti Tabel 7.1.

Tabel 7.1.
Anggaran Jualan

PT Imma
Anggaran Jualan
Tahun Berakhir 31 Desember 2019
Jenis Produk dan Kuantitas Harga Jual
Jualan
Daerah Jualan (Unit) Per Unit
Produk X
Daerah A 208.000 Rp9,90 Rp2.059.200,00
Daerah B 320.000 Rp9,90 Rp3.168.000,00
Jumlah Prod. X 528.000 Rp9,90 Rp5.227.200,00

Produk Y
Daerah A 111.600 Rp16,50 Rp1.841.400,00
Daerah B 168.400 Rp16.50 Rp2.778.600,00
Jumlah produk 280.000 Rp16,50 Rp4,620.000,00
Produk X & Y 808.000 Rp9.847.200,00

Setelah menyusun anggaran jualan, kemudian disusun anggaran


operasional yang kedua, yaitu anggaran produk seperti Tabel 7.2.
 EKMA4570/MODUL 7 7.7

Tabel 7.2.
Anggaran Produk

PT Imma
Anggaran Produk
Tahun Berakhir 31 Desember 2019 (Dalam Unit)
Keterangan Produk X Produk Y
1. Jualan 528.000 280.000
2. Sediaan produk jadi akhir + 80.000 60.000 +
3. Produk slap dijual 608.000 340.000
4. Sediaan produk jadi awal - 70.000 50.000 -
5. Harga pokok produk jadi 538.000 290.000
6. Sediaan produk dalam proses akhir + 10.000 5.000 +
7. Produk dihasilkan 548.000 295.000
8. Sediaan produk dalam proses awal - 9.000 4.000 -
9. Produk masuk proses produksi 539.000 291.000

Setelah menyusun anggaran produk seperti Tabel 7.2, kemudian disusun


anggaran operasional yang ketiga berupa anggaran bahan baku seperti Tabel
7.3. Sebelum menyusun anggaran biaya bahan baku (BBB), anggaran biaya
tenaga kerja langsung (BTKL), dan anggaran biaya overhead pabrik (BOP)
terlebih dahulu dihitung unit ekuivalen dengan menggunakan metode masuk
pertama keluar pertama (MPKP) sebagai berikut.

Perhitungan unit ekuivalen metode MPKP

Jenis Produk + Ekuivalen PDP - Ekuivalen = Unit


Biaya dan Jadi, Akhir PDP Awal Ekuivalen
Produk Diproduksi Dihasilkan
BBB
Produk X = 538.000 + (10.000 100%) - (9.000 100%) = 539.000 unit
Produk Y = 290.000 + ( 5.000 100%) - (4.000 100%) = 291.000 unit
BTKL/BOP
Produk X = 538.000 + (10.000 50%) - (9.000 40%) = 539.400 unit
Produk Y = 290.000 + ( 5.000 50%) - (4.000 40%) = 290.900 unit

Setelah menghitung unit ekuivalen kemudian disusun anggaran bahan


baku seperti Tabel 7.3.
7.8 Penganggaran 

Tabel 7.3.
Anggaran Biaya Bahan Baku & Belian Bahan Baku

PT Imma
Anggaran Biaya Bahan Baku & Belian Bahan Baku
Tahun Berakhir 31 Desember 2019

Keterangan Bahan Baku A Bahan Baku B Bahan Baku C Jumlah


1. Produk X bahan
baku
A = 539.000 485.100 unit 485.100 unit
0,9
C = 539.000 646.800 unit 646.800 unit
1,2
2. Produk Y, bahan
baku
A = 291.000 145.500 unit 145.500 unit
0,50
B = 291.000 232.800 unit 232.800 unit
0,8
C = 291.000 1 291.000 unit 291.000 unit
3. Bahan baku 630.600 unit 232.800 unit 937.800 unit 1.801.200 unit
dipakai 1 + 2
4. Harga bahan Rp0,60 Rp1,70 Rp1,00
baku per unit
5. Biaya bahan Rp378.360 Rp395.760 Rp937.800 Rp1.711.920
baku 3 4
6. Sediaan akhir 80.000 unit 40.000 unit 120.000 unit 240.000 unit
(unit)
7. Sediaan akhir Rp48.000,00 Rp68.000,00 Rp120.000,00 Rp236.000,00
(Rp) 4 6
8. Siap dipakai 710.600 unit 272.800 unit 1.057.800 unit 2.041.200 unit
(unit) 3 + 6
9. Siap dipakai (Rp) Rp426.360,00 Rp463.760,00 Rp1.057.800,00 Rp1.947.920,00
4 8
10. Sediaan awal 103.000 unit 44.000 unit 114.200 unit 261.200 unit
(unit)
 EKMA4570/MODUL 7 7.9

Keterangan Bahan Baku A Bahan Baku B Bahan Baku C Jumlah


11. Sediaan awal Rp61.800,00 Rp74.800,00 Rp114.200,00 Rp250.800,00
(Rp)
12. Belian (unit) 607.600 unit 228.800 unit 943.600 unit 1.780.000 unit
8 - 10
13. Belian (Rp) Rp364.560,00 Rp388.960,00 Rp943.600,00 Rp1.697.120,00
7 + 5 - 11

Setelah menyusun anggaran biaya bahan baku seperti Tabel 7.3,


kemudian disusun anggaran operasional yang ke empat, yaitu anggaran biaya
tenaga kerja langsung seperti Tabel 7.4.

Tabel 7.4.
Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung

PT Imma
Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung
Tahun Berakhir 31 Desember 2019
Keterangan Departemen I Departemen II Jumlah
1. Produk x untuk Departemen
I 539.400 0,10 jam 53.940 jam - 53.940 jam
II 539.400 0,20 jam - 107.880 jam 107.880 jam
2. Produk Y untuk Departemen
I 290.900 0,15 jam 43.635 jam - 43.635 jam
II 290.900 0,40 jam - 116.360 jam 116.360 jam
3. Jam kerja terpakai (1 + 2) 97.575 jam 224.240 jam 321.815 jam
4. Upah per jam Rp10,00 Rp8,00
5. Biaya tenaga kerja langsung Rp975.750,00 Rp1.793.920,00 Rp2.769.670,00
(3 4)

Untuk menghitung sediaan produk jadi dan sediaan produk dalam proses
diperlukan perhitungan harga pokok produk per unit sebagai berikut.
7.10 Penganggaran 

Bahan baku yang dipakai untuk produk X =


Bahan baku A = 485.100 unit Rp0,60 = Rp291.060,00
C = 646.800 unit Rp1,00 = Rp646.800,00
+
Rp 937.860,00
Biaya bahan baku untuk produk X
Bahan baku yang dipakai untuk produk Y =
Bahan baku A = 145.500 unit Rp0,60 = Rp 87.300,00
B = 232.800 unit Rp1,70 = Rp395.760,00
C = 291.000 unit Rp1,00 = Rp291.000,00
+
Biaya bahan baku untuk produk Rp 774.060,00
Biaya bahan baku (BBB) setahun Rp1.711.920,00

Biaya bahan baku per unit produk X = Rp937.860,00 : 539.000 unit = Rp1,74
Biaya bahan baku per unit produk Y = Rp774.060,00 : 291.000 unit = Rp2,66

Biaya tenaga kerja langsung (BTKL) untuk produk X =


Departemen I = 53.940 jam Rp10,00 = Rp539.400,00
Departemen II = 107.880 jam Rp8,00 = Rp863.040,00
+
Rp1.402.440,00
Biaya tenaga kerja langsung untuk produk Y =
Departemen I = 43.635 jam Rp10,00 = Rp436.350,00
Departemen II =116.360 jam Rp8,00 = Rp930.880,00
+
Rp1.367.230,00
+
Biaya tenaga kerja langsung setahun Rp2.769.670,00

BTKL per unit produk X = Rp1.402.440,00 : 539.400 unit = Rp2,60


BTKL per unit produk Y = Rp1.367.230,00 : 290.900 unit = Rp4,70

Harga pokok produk per unit:


Jenis Produk BBB BTKL BOP Jumlah
X Rp1,74 Rp2,60 Rp 1,94 Rp 6,28
Y Rp2,66 Rp4,70 Rp3,24 RP 10,60
 EKMA4570/MODUL 7 7.11

Setelah menghitung harga pokok produk per unit, kemudian dapat


dihitung sediaan produk jadi akhir dan sediaan produk dalam proses akhir
sebagai berikut.
Perhitungan sediaan produk jadi akhir:
Produk X = 80.000 unit Rp6,28 = Rp 502.400,00
Y = 60.000 unit Rp10,60 = Rp 636.000,00
+
Jumlah sediaan produk jadi akhir = Rp1.138.400,00

Perhitungan sediaan produk dalam proses akhir:


Produk X = BBB 10.000 100% Rp1,7 = Rp17.400,00
BTKL 10.000 50% Rp2,60 = Rp13.000,00
BOP 10.000 50% Rp1,94 = Rp 9.700,00
+
Rp40.100,00

Produk Y = BBB 5.000  100% Rp2,66 = Rp13.300,00


BTKL 5.000 50% Rp4,70 = Rp11.750,00
BOP 5.000 50% Rp3,24 = Rp 8.100,00
+
Rp33.150,00

Jumlah Rp73.250,00

Perhitungan biaya overhead pabrik (BOP) setahun


Produk X = 539.400 unit Rp1,94 = Rp1.046.436,00
Y = 290.900 unit Rp3,24 = Rp 942.516,00
+
Jumlah Rp1.988.952,00

Setelah membuat perhitungan sediaan produk jadi akhir dan sediaan


produk dalam proses akhir, kemudian dibuat anggaran operasional yang
kelima berupa anggaran harga pokok jualan seperti Tabel 7.5.
7.12 Penganggaran 

Tabel 7.5.
Anggaran Harga Pokok Jualan

PT Imma
Anggaran Harga Pokok Jualan
Tahun Berakhir 31 Desember 2019
Tabel Keterangan Jumlah
3 Belian bahan baku Rp1.697.120,00
Sediaan bahan baku awal + Rp 250.800,00
Bahan baku siap dipakai Rp1.947.920,00
Sediaan bahan baku akhir - Rp 236.000,00
Biaya bahan baku (BBB) Rp1.711.920,00
4 Biaya tenaga kerja langsung (BTKL) Rp2.769.670,00
Biaya overhead pabrik (BOP) + Rp1.988.952,00
Biaya pabrik Rp6.470.542,00
Sediaan produk dalam proses awal Rp 55.294,00
+
Produk masuk dalam proses Rp6.525.836,00
Sediaan produk dalam proses akhir - Rp 73.250,00
Harga pokok produk jadi Rp6.452.586,00
Sediaan produk jadi awal + Rp 968.700,00
Produk siap dijual Rp7.421.286,00
Sediaan produk jadi akhir - Rp1.138.400,00
Harga pokok jualan Rp6.282.886,00

Anggaran operasional yang terakhir adalah anggaran laba-rugi seperti Tabel


7.6.
 EKMA4570/MODUL 7 7.13

Tabel 7.6.
Anggaran Laba-rugi

PT Imma
Anggaran Laba-rugi
Tahun Berakhir 31 Desember 2019
Tabel Keterangan Jumlah
1 Jualan Rp9.847.200,00
5 Harga pokok jualan Rp6.282.886,00 -
Laba kotor Rp3.564.314,00
Beban usaha
Beban penjualan Rp1.190.000,00
Beban administrasi & umum Rp 695.000,00 +
Jumlah beban usaha Rp1.885.000,00 -
Laba usaha Rp1.679.314,00
Dapatan bunga Rp 98.000,00
Beban bunga Rp 90.000,00 -
Laba bukan usaha Rp 8.000,00
Laba bersih sebelum pajak Rp1.687.314,00
Pajak hasilan 10% Rp 168.731,00 -
Laba bersih setelah pajak Rp1.518.583,00

2. Anggaran Keuangan
Berdasarkan anggaran laba-rugi pada Tabel 7.6 laba bersih setelah pajak
sebesar Rp1.518.583,00 yang akan menambah laba ditahan sebagai berikut.
Perhitungan laba ditahan:
Laba ditahan awal Rp 674.794,00
Laba tahun 2019 Rp1.518.583,00
Laba ditahan akhir Rp2.193.377,00

Anggaran keuangan bertujuan untuk menyusun anggaran neraca,


sebelum menyusun anggaran neraca terlebih dahulu disusun anggaran kas
seperti Tabel 7.6
7.14 Penganggaran 

Tabel 7.7.
Anggaran Kas

PT Imma
Anggaran Kas
Tahun Berakhir 31 Desember 2019
Keterangan Jumlah
1. Kas masuk
Jualan Rp9.847.200,00
Dapatan bunga Rp 98.000,00
Jumlah kas masuk Rp9.945.200,00
2. Kas keluar
Beli bahan baku Rp1.697.120,00
Upah tenaga kerja langsung Rp2.769.670,00
Overhead pabrik Rp1.988.952,00
Beban usaha Rp1.885.000,00
Beban bunga Rp 90.000,00
Pajak hasilan Rp 168.731,00
Jumlah kas keluar Rp8.599.473,00
3. Surplus kas (1-2) Rp1.345.727,00
4. Saldo kas awal Rp 600.000,00
5. Saldo kas akhir ( 3+4) Rp1.945.727,00

Setelah menyusun anggaran kas kemudian disusun anggaran keuangan


berupa anggaran neraca seperti Tabel 7.8.
 EKMA4570/MODUL 7 7.15

Tabel 7.8.
Anggaran Neraca

PT Imma
Anggaran Neraca
Per 31 Desember 2019
Keterangan Jumlah
Kas Rp1.945.727,00
Sediaan produk jadi Rp1.138.400,00
Sediaan produk dalam proses Rp 73.250,00
Sediaan bahan baku Rp 236.000,00
AKTIVA Rp3.393.377,00
Modal saham Rp1.200.000,00
Laba ditahan Rp2.193.377,00
PASIVA Rp3.393.377,00

B. PENYUSUNAN ANGGARAN VARIABEL PERUSAHAAN


INDUSTRI

Metode penentuan harga pokok penuh (full costing) dan metode


penentuan harga pokok variabel (variable costing) disebut dengan metode
penentuan harga pokok tradisional (traditional costing) atau metode
penentuan harga pokok konvensional (conventional costing). Metode
penentuan harga pokok penuh (full costing) disebut juga dengan metode
penentuan harga pokok fungsional. Disebut metode penentuan harga pokok
fungsional, karena dalam metode ini biaya (beban) digolongkan berdasarkan
fungsi yang terdapat dalam organisasi, seperti pada fungsi produksi (pabrik)
terdapat biaya pabrik yang menjadi tanggung jawab manajer pabrik, pada
fungsi penjualan terdapat biaya penjualan yang menjadi tanggung jawab
manajer penjualan (manajer pemasaran), pada fungsi umum terdapat biaya
administrasi dan umum yang menjadi tanggung jawab manajer umum.
Dikatakan metode penentuan harga pokok penuh, karena seluruh unsur harga
pokok produk diakui sebagai harga pokok produk, yaitu meliputi biaya bahan
baku (BBB), biaya tenaga kerja langsung (BTKL), biaya overhead pabrik,
BOP, baik BOP tetap maupun BOP variabel. Metode penentuan harga pokok
penuh biasanya digunakan pada akunting keuangan financial accounting),
tetapi dapat juga digunakan pada akunting manajemen (managerial
7.16 Penganggaran 

accounting). Metode penentuan harga pokok variabel (variable costing)


disebut juga dengan metode penentuan harga pokok langsung (direct
costing), metode ini biasanya hanya digunakan pada akunting manajemen
(managerial accounting).

1. Beda Metode Penentuan Penuh dengan Metode Penentuan Harga


Pokok Variabel
Agar lebih jelasnya tentang metode penentuan harga pokok variabel
maka perlu dijelaskan bedanya dengan metode penentuan harga pokok
penuh. Beda metode penentuan harga pokok penuh dengan metode penentuan
harga pokok variabel dalam akuntansi harga pokok produk dapat dijelaskan
dengan Gambar 7.1.
Tampak pada Gambar 7.1 harga pokok produk metode penentuan harga
pokok penuh meliputi biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung variabel
dan tetap, dan biaya overhead pabrik variabel dan tetap, sedangkan harga
pokok produk metode penentuan harga pokok variabel hanya meliputi biaya
bahan baku, biaya tenaga kerja langsung variabel, dan biaya overhead pabrik
variabel. Pada Gambar 7.1 menurut metode penentuan harga pokok penuh,
biaya periode adalah seluruh biaya yang bukan biaya pabrik (biaya bahan
baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik), sedangkan
menurut metode penentuan harga pokok variabel, biaya periode adalah
seluruh biaya tetap, baik biaya tetap yang terjadi di pabrik maupun yang
terjadi di luar pabrik. Menurut metode penentuan harga pokok penuh, jualan
dikurang harga pokok produk terjual adalah laba kotor, sedangkan menurut
metode penentuan harga pokok variabel, jualan dikurang harga pokok produk
terjual adalah Margin kontribusi kotor. Metode penentuan harga pokok penuh
menggolongkan biaya berdasarkan fungsi organisasi, yaitu: biaya pabrik,
biaya penjualan, biaya administrasi dan umum, sedangkan metode penentuan
harga pokok variabel menggolongkan biaya berdasarkan sifatnya atau
berdasarkan kaitannya dengan volume kegiatan, hanya ada dua macam, yaitu
biaya variabel dan biaya tetap. Metode penentuan harga pokok variabel
biasanya digunakan hanya untuk akunting manajemen, sedangkan metode
penentuan harga pokok penuh dapat digunakan untuk akunting keuangan dan
akunting manajemen. Dari segi anggaran metode penentuan harga pokok
variabel dapat digunakan untuk menyusun anggaran variabel dan anggaran
tetap, sedangkan metode penentuan harga pokok penuh hanya dapat
digunakan untuk menyusun anggaran tetap.
 EKMA4570/MODUL 7 7.17

Gambar 7.1.
Beda Metode Penentuan Harga Pokok Penuh dengan Metode Penentuan
Harga Pokok Variabel

Anggaran variabel mempunyai manfaat yang sangat penting bagi


manajemen dalam melaksanakan fungsinya, namun anggaran variabel
mempunyai kelemahan: (a) biaya variabel dan biaya tetap dalam
kenyataannya sulit dipisahkan secara tepat, karena dalam kenyataannya
terdapat biaya semi variabel, (b) dalam kenyataan biaya variabel per unit
dalam suatu periode mudah berubah, sedangkan syarat berlakunya analisis
penentuan harga pokok variabel, antara lain biaya variabel per unit tidak
7.18 Penganggaran 

berubah selama periode yang dianalisis, (c) penentuan harga pokok variabel
(anggaran variabel) tidak dapat digunakan untuk laporan pihak ekstern.

2. Biaya Tetap
Biaya tetap adalah biaya yang jumlahnya tetap dalam kisaran volume
kegiatan tertentu, tetapi biaya per unit berubah bila volume kegiatan berubah.
Contoh:
Saat ini perusahaan mempunyai satu buah mesin seharga
Rp10.000.000,00. Mesin ini ditaksir berumur 5 tahun tanpa nilai residu.
Mesin ini disusut dengan metode garis lurus sebagai berikut.
Biaya depresiasi mesin setahun = Rp10.000.000,00 : 5 tahun
= Rp2.000.000,00

Satu buah mesin tersebut mempunyai kapasitas produksi setahun sampai


10.000 unit produk. Berarti kisaran volume kegiatan setahun antara 0 sampai
10.000 unit produk dengan biaya tetap berupa biaya depresiasi mesin setahun
Rp2.000.000,00. Artinya apakah perusahaan memproduksi setahun 5 unit,
1.000 unit 5.000 unit, sepanjang tidak lebih dari 10.000 unit maka biaya
depresiasi mesin tetap Rp2.000.000,00 setahun. Bila perusahaan ingin
memproduksi lebih dari 10.000 unit setahun maka depresiasi mesin juga akan
bertambah karena diperlukan penambahan mesin baru. Akan tetapi, apabila
mesin tersebut, disusut dengan metode persentase tetap dari nilai buku atau
metode saldo menurun maka depresiasi mesin tidak dapat dikatakan sebagai
biaya tetap, karena tiap tahun biaya depresiasi mesin tidak tetap atau semakin
menurun.

3. Biaya Variabel
Biaya variabel adalah biaya yang jumlahnya berubah sebanding dengan
perubahan volume kegiatan, tetapi biaya per unit tidak berubah walaupun
volume kegiatan berubah.

Contoh:
Biaya bahan baku (BBB) per unit produk Rp1.000,00
Biaya tenaga kerja langsung (BTKL) per unit produk Rp1.100,00
Biaya overhead pabrik (BOP) variabel per unit produk Rp1.380,00
+
Harga pokok variabel per unit produk Rp3.480,00
 EKMA4570/MODUL 7 7.19

Bila perusahaan menjual setahun 5.000 unit produk maka menurut


metode variable costing penentuan biaya variabel adalah:
5.000 Rp3.480,00 = Rp17.400.000,00
Namun, bila perusahaan menurunkan jualan setahun dari 5.000 unit
menjadi 1.000 unit maka biaya variabel akan berubah turun menjadi:
1.000 Rp3.480,00 = Rp3.480.000,00.
Penurunan biaya variabel dari Rp17.400.000,00 menjadi Rp3.480.000,00
adalah sebanding dengan penurunan tingkat volume jualan dari 5.000 unit
menjadi 1.000 unit. Penurunan tersebut sebanding (proporsional) artinya
sama-sama turun, bila volume jualan turun 20% maka biaya variabel juga
turun 20%.
Penurunan volume jualan = 1.000 unit : 5.000 unit = 20%
Penurunan biaya variabel = Rp3.480.000,00 : Rp17.400.000,00 = 20%

4. Metode Pemisahan Biaya Semi Variabel


Oleh karena dalam metode penentuan harga pokok variabel hanya
terdapat dua macam biaya, yaitu biaya tetap dan biaya variabel, tetapi dalam
kenyataan terdapat biaya semi variabel maka biaya semi variabel harus
dipisahkan secara tegas antara biaya tetap dengan biaya variabel.
Biaya semi variabel adalah biaya yang jumlahnya berubah tidak
sebanding dengan perubahan volume kegiatan. Biaya semi variabel
mempunyai unsur biaya variabel dan unsur biaya tetap sehingga biaya semi
variabel disebut juga dengan biaya campuran (mixed cost).
Ada beberapa metode pemisahan biaya semi variabel, antara lain:
metode perkiraan langsung, metode biaya berjaga, metode korelasi, metode
titik tertinggi dan terendah.

a. Metode perkiraan langsung


Metode ini dipergunakan apabila perusahaan mempunyai data historis,
tetapi tidak dapat dipakai untuk masa yang akan datang atau perusahaan baru
berdiri sehingga belum mempunyai data, dengan demikian untuk menetapkan
pemisahan biaya semi variabel menjadi biaya tetap dan biaya variabel
diperlukan perkiraan langsung dari seorang perencana yang berpengalaman.

b. Metode biaya berjaga


Metode biaya berjaga (standby cost method) dalam dunia nyata sulit
diterapkan, karena tidak beroperasinya pabrik selama menjaga biaya tetap
7.20 Penganggaran 

merugikan perusahaan. Misalkan biaya listrik pabrik setahun


Rp3.500.000,00, listrik pabrik tersebut digunakan untuk penerangan pabrik
dan juga untuk menggerakkan mesin dan peralatan pabrik. Biaya listrik untuk
penerangan pabrik merupakan biaya tetap, karena berproduksi atau tidak
berproduksi, pabrik selalu diberi lampu untuk penerangan. Biaya listrik unit
menggerakkan mesin dan peralatan pabrik merupakan biaya variabel, karena
perusahaan tidak berproduksi maka biaya listrik untuk menggerakkan mesin
dan peralatan pabrik tidak ada. Biaya semi variabel tersebut harus dipisahkan
menjadi biaya tetap dan biaya variabel dengan metode biaya berjaga (standby
cost method) sebagai berikut. Anggaplah dalam setahun mesin dan peralatan
pabrik dipakai selama 2.500 jam dan selama setahun dihasilkan 10.000 unit
produk. Apabila mesin dan peralatan pabrik tidak dijalankan selama setahun
perusahaan membayar listrik pabrik Rp2.000.000,00. Ini berarti yang
merupakan biaya tetap berupa biaya listrik pabrik Rp2.000.000,00,
sedangkan biaya variabel berupa biaya listrik pabrik sebesar Rp1.500.000,00.
Adapun biaya variabel per unit produk:
Biaya listrik pabrik = Rp1.500.000,00 : 10.000 unit = Rp150,00.
Sedangkan biaya variabel per jam atas
Biaya listrik pabrik = Rp1.500.000,00 : 2.500 jam = Rp600,00.

Dengan demikian untuk menyelesaikan satu unit produk diperlukan


tenaga listrik selama = Rp150,00 : Rp600,00 = 0,25 jam
Biaya semi variabel berupa biaya listrik pabrik sebesar Rp3.500.000,00 yang
telah dipisahkan menjadi biaya tetap dan biaya variabel dapat digambarkan
seperti Gambar 7.2.
 EKMA4570/MODUL 7 7.21

Gambar 7.2.
Grafik Biaya Variabel dan Biaya Tetap

Pada Gambar 7.2 tampak sumbu vertikal menggambarkan biaya dalam


ribuan rupiah dan sumbu horizontal menggambarkan jumlah produk (produk)
dalam unit selama periode tertentu (setahun). Produk selama setahun
berjumlah Rp10.000 unit diperlukan biaya sebesar Rp3.500.000,00 terdiri
atas biaya tetap Rp2.000.000,00 dan biaya variabel Rp1.500.000,00.

c. Metode korelasi
Metode korelasi menitikberatkan pada data masa lampau dengan
menggunakan salah satu alat analisis statistik. Metode korelasi dapat
disajikan secara grafik dan secara matematik.
1) Secara grafik
Biaya pemeliharaan mesin tiap bulan selama 6 bulan seperti Tabel 7.9.

Tabel 7.9.
Data Biaya Pemeliharaan Mesin

Biaya
Jam
No. Bulan Pemeliharaan
Mesin
(Rp)
1. Januari 30 600
2. Februari 40 700
3. Maret 50 800
4. April 60 900
5 Mei 80 1.100
6. Juni 100 1.300
Jumlah 360 5.400
7.22 Penganggaran 

Dari data biaya pemeliharaan mesin pada Tabel 7.9 dibuatkan grafik
seperti Gambar 7.3.

Gambar 7.3.
Grafik Biaya Pemeliharaan Mesin

Pada Gambar 7.3 tampak sumbu vertikal menggambarkan berbagai


tingkat pemeliharaan, sedangkan sumbu horizontal menggambarkan berbagai
tingkat jam mesin. Setelah membuat sumbu vertikal dan sumbu horizontal,
kemudian dibuat titik dari bulan Januari sampai bulan Juni yang
menghubungkan antara biaya pemeliharaan dengan jam mesin. Setelah dibuat
titik dalam tiap-tiap bulan, kemudian dari titik pada bulan Juni sampai pada
bulan Januari ditarik garis sampai menyentuh sumbu vertikal. Garis
menyentuh sumbu vertikal merupakan titik A, yang menunjukkan biaya tetap
sebesar Rp300,00. Adapun biaya variabel dihitung sebagai berikut. Total
biaya pemeliharaan pada:
Jam mesin 100 (tertinggi) Rp1.300,00
Biaya tetap pada jam mesin 0 Rp 300,00
-
Biaya variabel pemeliharaan mesin selama 100 jam = Rp1.000,00

Biaya variabel per jam = Rp1.000,00 : 100 jam = Rp10,00.


 EKMA4570/MODUL 7 7.23

2) Secara matematis
Dengan cara matematis, pemisahan biaya semi variabel dapat
menggunakan garis lurus yang terdiri atas metode kuadrat terkecil dan
metode momen.

Rumus = Y = a + bX
Y = Jumlah biaya semi variabel
a = Jumlah biaya tetap tiap periode
b = Jumlah biaya variabel per unit
X = Jumlah unit
n = Jumlah dari observer yang digunakan

Dari contoh biaya pemeliharaan mesin dengan perhitungannya seperti


Tabel 7.9.

Tabel 7.10.
Metode Garis Lurus

Biaya
Jam Mesin Pemeliharaan
Bulan XY X2
(X) (Y)
(Rp)
1 30 600 18.000 900
2 40 700 28.000 1.600
3 50 800 40.000 2.500
4 60 900 54.000 3.600
5. 80 1.100 88.000 6.400
6. 100 1.300 130.000 10.000
360 5.400 358.000 25.000

Pemisahan biaya semi variabel menggunakan metode kuadrat terkecil


berdasarkan Tabel 7.10 dihitung sebagai berikut.
7.24 Penganggaran 

nΣXY  ΣXΣY
b
nΣX 2  ΣX
2

6358.000  3605.400
b
6 25.000  360
2

b  Rp10,00
ΣY  ΣX 
a  b  
n  n 

n = Jumlah yang diobservasi


a = biaya tetap Rp300,00
b = biaya variabel = Rp10,00 per jam
Y = a + bX
Y = biaya semi variabel = Rp300,00 + Rp10,00 X
Bila jam mesin (X) = 100 jam, berarti biaya semi variabel
= Rp300,00 + Rp10,00 100 jam
= Rp1.300,00

Pemisahan biaya semi variabel menggunakan metode momen dihitung


sebagai berikut.
Y = na + b X
5.400 = 6a + b360
XY = a X + b X2
358.000 = a360 + b25.000

6a + 360b = 5.400 60
360a + 25.000b = 358.000

360a + 21600b = 324.000


360a + 25000b = 358.000
0 + 3.400b = 34.000
b = 34.000 : 3.400 = Rp10,00
b = biaya variabel per jam Rp10,00
 EKMA4570/MODUL 7 7.25

6a + 360 b = 5.400
6a + 3.600 = 5.400
6a = 5.400 - 3.600
6a = 1.800
a = 1.800: 6 = Rp300,00
a = biaya tetap sebulan Rp300,00

Y = a + bX
Y = biaya semi variabel = Rp300,00 + Rp10,00
Bila jam mesin (X) sebulan = 100 jam, berarti biaya semi variabel
= Rp300,00 + Rp10,00 100 jam
= Rp1.300,00

d. Metode titik tertinggi dan terendah


High low point method (metode titik tertinggi dan terendah) merupakan
metode untuk memisahkan biaya semi variabel menjadi biaya variabel dan
biaya tetap dengan cara mencari selisih antara tingkat biaya dan satuan
tertinggi dengan tingkat tertinggi dan satuan terendah. Misalkan biaya semi
variabel pemeliharaan mesin pada tingkat kegiatan tertinggi sebulan 100 jam
mesin langsung dengan biaya pemeliharaan mesin Rp1.300,00 Pada tingkat
kegiatan terendah sebulan 30 jam mesin langsung dengan biaya pemeliharaan
Rp600,00.
Dari data Tabel 7.10 menurut metode titik tertinggi dan terendah dapat
dipisahkan antara biaya variabel pemeliharaan mesin dengan biaya tetap
pemeliharaan mesin seperti Tabel 7.11.

Tabel 7.11.
Metode Titik Tertinggi dan Terendah

Keterangan Jam Mesin Biaya Pemeliharaan


Tertinggi 100 jam Rp1.300,00
Terendah 30 jam Rp 600,00
Selisih 70 jam Rp 700,00

Biaya variabel pemeliharaan mesin per jam:


= Rp700,00 : 70 jam = Rp10,00
7.26 Penganggaran 

Biaya tetap pemeliharaan mesin:


= Rp600,00 - (30 Rp10,00) = Rp300,00

5. Manfaat Penentuan Harga Pokok Variabel dalam Pengambilan


Keputusan
Metode penentuan harga pokok variabel bermanfaat dalam pengambilan
keputusan, antara lain: keputusan untuk melayani pesanan khusus, dan
keputusan meningkatkan produk tertentu.
a. Keputusan untuk melayani pesanan khusus atau tidak
Perusahaan industri Sepatu pada tahun 2019 mempunyai data sebagai
berikut.
Kapasitas normal 25.000 unit sebulan
Kapasitas terpakai 17.500 unit sebulan
Harga jual per unit Rp200,00
Biaya variabel per unit Rp124,00
Biaya tetap sebulan Rp600.000,00
Misalkan terdapat pesanan khusus 5.000 unit dengan harga jual per unit
Rp180,00. Apakah pesanan khusus dapat dilayani?
Untuk menjawab pertanyaan tersebut perlu dibuat perhitungan laba-rugi
seperti Tabel 7.12.

Tabel 7.12.
Perhitungan Laba-rugi Sebelum dan Setelah Ada Pesanan Khusus

Sebelum Ada Setelah Ada


Keterangan
Pesanan Khusus Pesanan Khusus

1. Jualan
17.500 unit Rp200 Rp3.500.000,00
(17.500 unit Rp200) + Rp4.400.000,00
(5.000 unit Rp180)
2. Biaya variabel
17.500 unit Rp124 Rp2.170.000,00
(17.500 unit + 5.000 unit) Rp124,00 Rp2.790.000,00
3. Konstribusi margin Rp1.330.000,00 Rp1.610.000,00
4. Biaya tetap Rp 600.000,00 Rp 600.000,00
5. Laba Rp 730.000,00 Rp1.010.000,00
 EKMA4570/MODUL 7 7.27

Dari Tabel 7.12 terlihat laba setelah ada pesanan khusus sebesar
Rp1.010,00, sedangkan laba sebelum ada pesanan khusus sebesar
Rp730.000,00. Dengan demikian pesanan khusus dapat dilayani, sebab laba
yang diperoleh besar. Dalam hubungannya dengan proses pengambilan
keputusan, apakah pesanan khusus dilayani atau tidak, terdapat beberapa
istilah. antara lain: dapatan biaya inkremental (incremental cost), biaya
diskremental (discremental cost), dapatan inkremental (incremental revenue),
dapatan diskremental (discremental revenue), biaya diferensial, pendapatan
diferensial, biaya relevan, dan biaya tidak relevan.
Incremental cost (biaya inkremental) adalah tambahan biaya yang
dikorbankan sebagai akibat dipilihnya alternatif tertentu. Sebaliknya,
discremental cost (biaya diskremental) adalah pengurangan biaya sebagai
akibat dipilihnya alternatif tertentu. Biaya inkremental contohnya seperti
Tabel 7.12 tampak:

Biaya variabel sebelum ada pesanan khusus Rp2.170.000,00


Biaya variabel setelah ada pesanan khusus Rp2.790.000,00
Biaya inkremental Rp 620.000,00

Incremental revenue (dapatan inkremental) adalah tambahan dapatan


(revenue) sebagai akibat dipilihnya alternatif tertentu. Contohnya seperti
Tabel 7.11 tampak:
Jualan (revenue) sebelum ada pesanan khusus sebesar Rp3.500.000,00
Jualan setelah ada pesanan khusus (alternatif baru) Rp4.400.000,00
Dapatan inkremental Rp 900.000,00

Discremental revenue (dapatan diskremental) adalah penurunan dapatan


sebagai akibat dipilihnya alternatif tertentu.
Dapatan inkremental dan dapatan diskremental merupakan dapatan
diferensial (dapat berbeda).

Biaya inkremental dan biaya diskremental merupakan biaya diferensial


(biaya berbeda). Biaya diferensial adalah biaya yang berbeda untuk kondisi
yang berbeda dan merupakan biaya yang diperkirakan akan terjadi dalam
periode yang akan datang (future cost). Future cost (biaya akan datang) yang
resmi bila dituangkan dalam bentuk biaya yang dianggarkan (budgeted cost).
7.28 Penganggaran 

Biaya relevan merupakan biaya diferensial. Biaya relevan adalah biaya


yang harus dipertimbangkan dalam pemilihan alternatif; yaitu apabila biaya
itu berbeda pada masing-masing alternatif.
Biaya tidak relevan adalah biaya yang tidak berbeda dan tak terpengaruh
oleh keputusan manajemen dalam memilih alternatif tindakan pelaksanaan.
Biaya relevan ada juga yang menyebutnya dengan avoidable cost (biaya
terhindarkan), sedangkan biaya tidak relevan disebut juga dengan
unavoidable cost (biaya tidak terhindarkan). Biaya relevan terdapat dalam
biaya variabel, yang disebut dengan variabel relevan.
Biaya variabel relevan adalah biaya variabel terhindarkan, yaitu biaya
variabel jumlahnya berbeda di antara alternatif-alternatif yang ada. Biaya
bahan baku dan tenaga kerja langsung sebagai contoh dari biaya variabel
relevan biaya. Biaya relevan terdapat juga pada biaya tetap, yang disebut
biaya tetap relevan. Biaya tetap relevan adalah jumlah biaya tetap berbeda
pada masing-masing alternatif. Misalnya terdapat biaya untuk tenaga kerja
tetap yang dapat diberhentikan sewaktu-waktu. Biaya yang seperti ini
merupakan contoh biaya tetap relevan.
Biaya tidak relevan terdapat juga pada biaya variabel, yang disebut biaya
variabel tidak relevan.
Biaya variabel tidak relevan adalah biaya variabel tak terhindarkan, yaitu
biaya variabel yang jumlahnya sama (tidak berubah) di antara alternatif-
alternatif yang ada. Komisi penjualan adalah biaya variabel yang mungkin
dibayar tanpa memperhatikan apakah suatu produk tertentu dihentikan atau
diteruskan. Dalam hal ini komisi penjualan merupakan biaya variabel tidak
relevan, bila tidak terpengaruh pada alternatif yang dipilih. Biaya tidak
relevan yang terdapat pada biaya tetap disebut biaya tetap tidak relevan.
Biaya tetap tidak relevan adalah biaya tetap yang tidak terhindarkan, yaitu
biaya tetap yang jumlahnya sama (tidak berbeda) di antara alternatif yang
ada.

b. Keputusan meningkatkan produk tertentu


Data anggaran setahun dari perusahaan yang memproduksi dua jenis
produk, yaitu produk X dan Y sebagai berikut.
 EKMA4570/MODUL 7 7.29

Jualan barang X 2.000 unit @ Rp1.000,00 = Rp2.000.000,00


Biaya variabel 2.000 unit Rp300,00 = Rp 600.000,00
-
Margin kontribusi barang X = Rp1.400.000,00
Biaya tetap barang X = Rp1.000.000,00
-
Laba barang X = Rp 400.000,00
Jualan barang Y
2.500 unit @ Rp800,00 = Rp2.000.000,00
Biaya variabel barang Y
2.500 unit Rp320,00 = Rp 800.000,00
-
Margin kontribusi barang Y = Rp1.200.000,00
Biaya tetap barang Y = Rp1.000.000,00
-
Laba barang Y = Rp200.000,00
+
Laba total barang X dan Y = Rp600.000,00

Dari data tersebut mana yang lebih baik ditempuh perusahaan, apakah
meningkatkan 20% barang X tanpa menaikkan barang Y atau meningkatkan
20% barang Y tanpa menaikkan barang X.
Langkah pertama, berdasarkan data tersebut dapat dihitung titik impas
atau break even point (BEP) masing-masing produk sebagai berikut.

Rumus:
Biaya Tetap
BEP =
Biaya Variabel
1-
Harga Jual

Rp1.000.000,00  Rp1.000.000,00
Total titik impas =
Rp600.000,00  Rp800.000,00
1
Rp2.000.000,00  Rp2.000.000,00
Rp2.000.000,00
  Rp3.076.923,08
1 0,35
7.30 Penganggaran 

Rp1.000.000,00 Rp1.000.000,00
Titik impas barang X  
1
Rp600.000,00 1 0,30
Rp2.000.000,00
 Rp1.428.571,43
Rp1.000.000,00
Titik impas barang Y =  Rp1.666.666,67
Rp800.000,00
1
Rp2.000.000,00
Total titik impas barang X dan Y = Rp3.095.238,10

Ternyata penjumlahan dari titik impas barang X dan Y tidak sama


dengan titik impas secara total. Titik impas secara total = Rp3.076.923,08
sedangkan titik impas dari jumlah titik impas barang X dan Y sebesar
Rp3.095.238,10. Agar sama maka dapat dihitung sebagai berikut.

Kombinasi unit terjual (product mix)


X : Y = 2.000 unit : 2.500 unit = 2 : 2,5
Kombinasi harga jual (sales mix)
X : Y = Rp2.000.000,00 : Rp2.000.000,00 = 2

Dengan demikian titik impas untuk:


Jualan barang X = 2/4 Rp3.076.923,08
= Rp1.538.461,54
Jualan barang Y = 2/4 Rp3.076.923,08
= Rp1.538.461,54
atau
Rp1.538.461,54
Kuantitas barang X yang dijual = = 1.538,46154 unit
Rp1.000,00
Rp1.538.461,54
Kuantitas barang Y yang dijual= = 1.923,07693 unit
Rp800,00
Jumlah barang X dan barang Y terjual = 3.461,53847 unit

Jumlah jualan impas sebanyak 3.461,53847 unit dapat juga dihitung sebagai
berikut.
 EKMA4570/MODUL 7 7.31

Rumus:
Biaya Tetap
Impas =
MK X PX   MK Y PY 
P = Proporsi komposisi produk X dan Y
MK = Margin kontribusi = jualan - biaya variabel
2.000.000
Impas =
1.000  3002.000 : 4.500  800  3202.500 : 4.500
= 3.461,53847 unit

Pembuktian:
Jualan:
barang X = 1.538,46154 unit @ Rp1.000,00 = Rp1.538.461,54
barang Y = 1.923,07693 unit @ Rp800,00 = Rp1.538.461,54
+
Jumlah jualan barang X dan Y = Rp3.076.923,08
Biaya variabel:
barang X = 1.538,46154 Rp300,00 = Rp461.538,46
barang Y = 1.923,07693 Rp320,00 = Rp615.384,62
+
Jumlah biaya variabel barang X dan Y = Rp1.076.923,08
-
Margin kontribusi barang X dan Y = Rp2.000.000,00
Biaya tetap barang X dan Y = Rp1.000.000,00
+ Rp1.000.000,00 = Rp2.000.000,00
-
Laba = Rp0,00
7.32 Penganggaran 

Langkah kedua, menentukan pilihan apakah meningkatkan barang X


atau Y dapat dihitung sebagai berikut.
a. Misal barang X naik 20% dan barang Y tetap:
Semula barang X yang dijual 2.000 unit dan barang Y 2.500 unit. Barang
X ditingkatkan 20% 2.000 unit = 400 unit.
Dengan demikian jumlah barang X yang ditingkatkan sebesar 2.400 unit.
Perhitungan laba-rugi nya sebagai berikut.
Jualan barang X = 2.400 unit Rp1.000,00 = Rp2.400.000,00
barang Y 2.500 unit Rp800,00 = Rp2.000.000,00
+
Jumlah jualan = Rp4.400.000,00
Biaya variabel
barang X = 2.400 Rp300,00 = Rp720.000,00
barang Y = 2.500 Rp320,00 = Rp800.000,00
+
Jumlah biaya variabel = Rp1.520.000,00
Biaya tetap
barang X = Rp1.000.000,00
barang Y = Rp1.000.000,00
+
Jumlah biaya tetap = Rp2.000.000,00
+
Jumlah biaya = Rp3.520.000,00

Laba = Rp 880.000,00

Rp2.000.000,00
Titik impas total =  Rp3.055.555,55
Rp1.520.000,00
1
Rp4.000.000,00

b. Misal barang Y naik 20% dan barang X tetap:


Semula barang X yang dijual 2.000 unit dan barang Y 2.500 unit. Barang
Y ditingkatkan 20% 2.500 unit = 500 unit.
Dengan demikian jumlah barang Y yang ditingkatkan sebesar 3.000 unit.
Perhitungan laba-ruginya sebagai berikut.
 EKMA4570/MODUL 7 7.33

Jualan barang X = 2.000 unit Rp1.000,00 = Rp2.000.000,00


barang Y = 3.000 unit Rp800,00 = Rp2.400.000,00
+
Jumlah jualan = Rp4.400.000,00
Biaya variabel
barang X = 2.000 Rp300,00 = Rp 600.000,00
barang Y = 3.000 Rp320,00 = Rp 960.000,00
+
Jumlah biaya variabel = Rp1.560.000,00
Biaya tetap:
barang X = Rp1.000.000,00
barang Y = Rp1.000.000,00
+
Jumlah biaya tetap = Rp2.000.000,00
+
Jumlah biaya = Rp3.560.000,00
-
Laba = Rp 840.000,00

Rp2.000.000,00
Titik impas total =  Rp3.098.591,55
Rp1.560.000,00
1
Rp4.400.000,00

Dengan demikian lebih baik meningkatkan barang X daripada barang Y,


alasannya: (a) laba yang dihasilkan dari peningkatan barang X lebih besar,
yaitu dengan meningkatkan barang X laba yang diperoleh Rp880.000,00,
sedangkan bila barang Y yang ditingkatkan laba yang dihasilkan
Rp840.000,00. (b) bila barang X dinaikkan titik impas totalnya lebih kecil,
yaitu Rp3.055.555,55, sedangkan bila barang Y dinaikkan titik impas
totalnya Rp3.098.5.91,55.

Langkah ketiga, untuk mendukung keputusan barang yang dipilih dapat


menggunakan perhitungan margin keamanan.

Margin of safety (margin keamanan) artinya tingkat keamanan bagi


perusahaan dalam melakukan penurunan penjualan agar tidak menderita rugi.
7.34 Penganggaran 

a. Margin keamanan untuk barang X naik 20% dan barang Y tetap


Jualan per anggaran - Jualan per titik impas

Jualan per anggaran
Rp4.400.000,00  Rp3.055.555,55
  30,56%
Rp4.400.000
30,56% Rp4.400.000,00 = Rp1.344.444,00 (dibulatkan). Artinya
penurunan jualan yang dapat ditoleran sampai Rp1.344.444,00. Bila
penurunan jualan lebih dari Rp1.344.444,00 maka perusahaan akan rugi.

b. Margin keamanan untuk barang Y naik 20% dan barang X tetap


Rp4.400.000,00  Rp3.098.591,55
  29,58%
Rp4.400.000,00
29,58% Rp4.400.000,00 = Rp1.301.408,00 (dibulatkan). Artinya
penurunan jualan yang dapat ditoleran sampai Rp1.301.408,00. Bila
penurunan jualan lebih dari Rp1.301.408,00 maka perusahaan akan rugi.

Dari perhitungan margin keamanan tersebut di atas, berarti lebih baik


meningkatkan barang X daripada barang Y, karena margin keamanannya
lebih tinggi.

6. Manfaat Penentuan Harga Pokok Variabel Sebagai Alat


Perencanaan Laba
Perencanaan laba dalam anggaran variabel menggunakan metode
penentuan harga pokok variabel (variable costing) sangat bermanfaat dalam
pembuatan anggaran jangka pendek.
Contoh:
PT Iqra tahun 2016 mempunyai data sebagai berikut.
Biaya bahan baku per unit Rp1.000,00
Biaya tenaga kerja langsung per unit Rp1.100,00
Biaya overhead pabrik variabel per unit Rp1.380,00
Biaya usaha variabel per unit Rp 50,00
Biaya variabel per unit Rp3.530,00
Biaya tetap per triwulan Rp2.350.000,00
Harga jual per unit Rp 5.530,00
 EKMA4570/MODUL 7 7.35

Misalkan kita ingin mengetahui pada saat jualan berapa unit perusahaan
tidak mempunyai laba dan juga tidak menderita rugi, artinya laba = nol, yang
disebut dengan break even point (BEP) atau titik impas.
Rumus perencanaan laba dengan menggunakan persamaan sebagai berikut.

Jualan = biaya tetap + biaya variabel + laba

Rp5.530,00 = Rp2.350.000,00 + Rp3.530,00 + 0


Rp5.530,00 - Rp3.530,00 = Rp2.350.000,00
Rp2.000,00 = Rp2.350.000,00
= Rp2.350.000,00 : Rp2.000,00 = 1.175 unit

Artinya bila perusahaan menjual dalam satu triwulan sebanyak 1.175


unit maka perusahaan berada dalam keadaan break even point, yaitu
perusahaan memperoleh laba = 0 (impas).
Jadi, bila perusahaan menjual di bawah 1.175 unit maka perusahaan akan
menderita rugi. Misalnya perusahaan menjual 350 unit maka perusahaan akan
menderita rugi sebesar Rp1.650.000,00.
Perhitungan:
Rp5.530,00 = Rp2.350.000,00 + Rp3.530,00
– Rp1.650.000,00
Rp5.530,00 - Rp3.530,00 = Rp2.350.000,00 - Rp1.650.000,00
Rp2.000,00 = Rp700.000,00
Rp700.000,00 : Rp2.000,00 = 350 unit

Misalkan perusahaan merencanakan laba Rp1.650.000,00 maka perusahaan


harus menjual 2.000 unit.
Perhitungan:
Rp5.530,00 = Rp2.350.000,00 + Rp3.530,00
+ Rp1.650.000,00
Rp5.530,00 - Rp3.530,00 = Rp2.350.000,00 + Rp1.650.000,00
Rp2.000 = Rp4.000.000
Rp4.000.000 : Rp2.000 = 2.000 unit

Perhitungan tersebut untuk lebih jelasnya dapat dibuktikan dengan


perhitungg anggaran variabel seperti Tabel 7.13.
7.36 Penganggaran 

Tabel 7.13.
Anggaran Variabel Laba-rugi

PT Iqra
Anggaran Variabel Laba-rugi
Kapasitas 350 Unit Sampai 2.000 Unit Selisih Kapasitas 825 Unit
Berbagai Tingkat Jualan
Keterangan Per unit
350 Unit 1.175 Unit 2.000 Unit
Jualan Rp5.530,00 Rp1.935.500,00 Rp6.497.750,00 Rp11.060.000,00
Biaya variabel Rp3.530,00 Rp1.235.500,00 Rp4.147.750,00 Rp 7.060.000,00
Margin kontribusi Rp2.000,00 Rp 700.000,00 Rp2.350.000,00 Rp 4.000.000,00
Biaya tetap Rp Rp2.350.000,00 Rp2.350.000,00 Rp 2.350.000,00
Laba (rugi) Rp (Rp1.650.000,00) Rp 0,00 Rp 1.650.000,00

Dari Tabel 7.12 dapat dibuat gambar grafik titik impas (break even
point) seperti Gambar 7.4.

Gambar 7.4.
Grafik Titik Impas

Pada Gambar 7.4 tampak sumbu vertikal menunjukkan jumlah jualan


dan biaya dalam ribuan rupiah, sedangkan sumbu horizontal menunjukkan
jumlah unit produk yang dijual sehingga membentuk sudut 90 derajat.
Kemudian dibuat garis jualan yang membelah sudut 90 derajat menjadi
masing-masing 45 derajat. Garis biaya tetap dibuat horizontal pada tingkat
 EKMA4570/MODUL 7 7.37

Rp2.350.000,00 sejajar sumbu horizontal jualan dalam unit. Kemudian dibuat


garis total biaya dimulai dari sumbu vertikal pada garis biaya tetap di tingkat
Rp2.350.000,00 memotong garis penjualan di tingkat Rp6.497.750,00.
Perpotongan garis jualan dengan garis total biaya adalah titik impas (break
even point). Sebelah bawah bagian kiri titik impas merupakan daerah rugi,
artinya bila menjual di bawah titik impas berarti perusahaan menderita rugi,
misalnya menjual sebesar Rp1.935.000,00 atau 350 unit maka perusahaan
menderita rugi Rp1.650.000,00. Sebaliknya sebelah atas bagian kanan titik
impas merupakan daerah laba, artinya bila menjual di atas titik impas berarti
perusahaan memperoleh laba, misalnya menjual sebesar Rp11.060.000,00
atau 2.000 unit maka perusahaan memperoleh laba Rp1.650.000,00.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

PT Rifqi memproduksi dan menjual satu jenis produk, dan pada triwulan
satu tahun 2015 akan menyusun anggaran dalam tiap bulan. Adapun data
yang dapat dihimpun sebagai berikut.
Data neraca per 31 Desember 2014 terdiri dari: kas Rp10.000,00, mesin dan
alat bersih Rp100.000,00, modal saham Rp110.000,00.
Anggaran jualan bulan Januari 1.000 unit, Februari 1.110 unit, dan Maret
1.120 unit. Harga jual per unit Rp60,00.
Sediaan produk jadi akhir direncanakan: Januari 200 unit, Februari 210 unit,
dan Maret 220 unit. Jualan 100% tunai.
Harga pokok standar per unit produk jadi:
7.38 Penganggaran 

Biaya bahan baku (BBB) 2 kg @ Rp15,00 = Rp30,00


Biaya tenaga kerja langsung (BTKL) 1 jam @ Rp10,00 = Rp10,00
Biaya overhead pabrik (BOP):
Variabel 1 jam @ Rp3,00 = Rp3,00
Tetap 1 jam @ Rp2,00 = Rp2,00
+
= Rp 5,00
+
Harga pokok standar per unit produk jadi = Rp45,00

Kapasitas normal sebulan 1.200 unit atau 1.200 jam kerja.


Sediaan bahan baku akhir direncanakan: Januari 200 kg, Februari 220 kg, dan
Maret 230 kg.
Tidak terdapat sediaan produk dalam proses.
Bahan baku seluruhnya dibeli secara kredit jangka waktu sebulan.
Biaya depresiasi mesin dan alat sebulan Rp200,00.
Biaya tenaga kerja langsung (BTKL) dan BOP tunai dibayar seluruhnya pada
bulan bersangkutan.
Beban usaha sebulan berupa:
Komisi penjualan 10% dari harga pokok jualan. Gaji dan lainnya sebulan
Rp2.000,00.
Beban usaha seluruhnya dibayar pada bulan bersangkutan.
Dari data tersebut susunlah anggaran induk berupa:
1. Anggaran jualan.
2. Anggaran produk
3. Anggaran belian bahan baku.
4. Anggaran laba-rugi metode penentuan harga pokok penuh
5. Anggaran laba-rugi metode penentuan harga pokok variabel
6. Bila terjadi selisih laba antara metode penentuan harga pokok penuh
dengan metode penentuan harga pokok variabel carilah penyebab selisih
laba tersebut.
7. Anggaran kas
8. Anggaran neraca metode penentuan harga pokok penuh
9. Anggaran neraca metode penentuan harga pokok variabel.
 EKMA4570/MODUL 7 7.39

Petunjuk Jawaban Latihan

1. Anggaran Jualan

PT Rifqi
Anggaran Jualan
Triwulan I Tahun 2015
Bulan Perhitungan Jumlah
Januari 1.000 unit x Rp60,00 = Rp 60.000,00
Februari 1.110 unit x Rp60,00 = Rp 66.600,00
Maret 1.120 unit x Rp60,00 = Rp 67.200,00
Triwulan I 3.230 unit x Rp60,00 = Rp193.800,00

8. Anggaran Produk
PT Rifqi
Anggaran Produk
Triwulan I Tahun 2015
Keterangan Januari Februari Maret Triwulan I
Jualan 1.000 unit 1.110 unit 1.120 unit 3.230 unit
Sediaan produk jadi akhir (+) 200 unit 210 unit 220 unit 220 unit
Produk siap dijual 1.200 unit 1.320 unit 1.340 unit 3.450 unit
Sediaan produk jadi awal (–) 0 200 unit 210 unit 0
Produksi 1.200 unit 1.120 unit 1.130 unit 3.450 unit
7.40 Penganggaran 

9. Anggaran Belian Bahan Baku


PT Rifqi
Anggaran Belian Bahan Baku
Triwulan I tahun 2015
Januari Februari Maret Triwulan I
Keterangan
Kg Rp Kg Rp Kg Rp Kg Rp
Biaya bahan 2.400 36.000 2.240 33.600 2.260 33.900 6.900 103.500
baku (BBB)
Sediaan 200 3.000 220 3.300 230 3.450 230 3.450
bahan baku
akhir (+)
Bahan baku 2.600 39.000 2.460 36.900 2.490 37.350 7.130 106.950
siap dipakai
Sediaan 0 0 200 3.000 220 3.300 0 0
bahan baku
awal (-)
Belian 2.600 39.000 2.260 33.900 2.270 34.050 7.130 106.950
bahan baku
(utang
usaha)
Bayar beli 0 0 39.000 33.900
bahan baku

Perhitungan biaya bahan baku (pemakaian bahan baku)


Januari 1.200 unit 2 kg = 2.400 kg Rp15,00 = Rp36.000,00
Februari 1.120 unit 2 kg = 2.240 kg Rp15,00 = Rp33.600,00
Maret 1.130 unit 2 kg = 2.260 kg Rp15,00 = Rp33.900,00

Perhitungan sediaan bahan baku akhir


Januari 200 kg Rp15,00 = Rp3.000,00
Februari 220 kg Rp15,00 = Rp3.300,00
Maret 230 kg Rp15,00 = Rp3.450,00
 EKMA4570/MODUL 7 7.41

10. Anggaran Laba-rugi Metode Penentuan Harga Pokok Penuh


PT Rifqi
Anggaran Laba-rugi
Triwulan I tahun 2015
No Keterangan Januari Februari Maret Triwulan I
1 Jualan Rp60.000,00 Rp66.600,00 Rp67.200,00 Rp193.800,00
2 Biaya bahan baku Rp36.000,00 Rp33.600,00 Rp33.900,00 Rp103.500,00
3 Biaya tenaga kerja langsung Rp12.000,00 Rp11.200,00 Rp11.300,00 Rp 34.500,00
4 Biaya overhead pabrik variabel Rp 3.600,00 Rp 3.360,00 Rp 3.390,00 Rp 10.350,00
5 Biaya overhead pabrik tetap Rp 2.400,00 Rp 2.400,00 Rp 2.400,00 Rp 7.200,00
6 Biaya pabrik 2 + 3 + 4 + 5 Rp54.000,00 Rp50.560,00 Rp50.990,00 Rp155.550,00
7 Sediaan produk jadi awal 0 Rp 9.000,00 Rp 9.450,00 0
8 Produk siap dijual 6 + 7 Rp54.000,00 Rp59.560,00 Rp60.440,00 Rp155.550,00
9 Sediaan produk jadi akhir Rp 9.000,00 Rp 9.450,00 Rp 9.900,00 Rp 9.900,00
10 Harga pokok produk terjual 8 – 9 Rp45.000,00 Rp50.110,00 Rp50.540,00 Rp145.650,00
11 Laba kotor 1 – 10 Rp15.000,00 Rp16.490,00 Rp16.660,00 Rp 48.150,00
12 Komisi penjualan Rp 4.500,00 Rp 5.011,00 Rp 5.054,00 Rp 14.565,00
13 Gaji dan lainnya Rp 2.000,00 Rp 2.000,00 Rp 2.000,00 Rp 6.000,00
14 Laba 11 – (12 + 13) Rp 8.500,00 Rp 9.479,00 Rp 9.606,00 Rp 27.585,00

Perhitungan biaya tenaga kerja langsung:


Januari 1.200 unit Rp10,00 = Rp12.000,00
Februari 1.120 unit Rp10,00 = Rp11.200,00
Maret 1.130 unit Rp10,00 = Rp11.300,00

Perhitungan biaya overhead pabrik variabel:


Januari 1.200 unit Rp3,00 = Rp3.600,00
Februari 1.120 unit Rp3,00 = Rp3.360,00
Maret 1.130 unit Rp3,00 = Rp3.390,00

Biaya overhead pabrik tetap 1.200 unit (kapasitas normal) dikali Rp2,00
= Rp2.400,00 (termasuk depresiasi). Biaya overhead pabrik tetap tunai
Rp2.400,00 – Rp200,00 = Rp2.200,00 Perhitungan komisi penjualan:
Januari Rp45.000,00 10% = Rp4.500,00
Februari Rp50.110,00 10% = Rp5.011,00
Maret Rp50.540,00 10% = Rp5.054,00

Perhitungan sediaan produk jadi akhir:


Januari 200 unit Rp45,00 = Rp9.000,00
Februari 210 unit Rp45,00 = Rp9.450,00
Maret 220 unit Rp45,00 = Rp9.900,00
7.42 Penganggaran 

11. Anggaran Laba-rugi Metode Penentuan Harga Pokok Variabel

PT Rifqi
Anggaran Laba-rugi
Triwulan I tahun 2015
No Keterangan Januari Februari Maret Triwulan I
1 Jualan Rp60.000,00 Rp66.600,00 Rp67.200,00 Rp193.800,00
2 Biaya bahan baku Rp36.000,00 Rp33.600,00 Rp33.900,00 Rp103.500,00
3 Biaya tenaga kerja langsung Rp12.000,00 Rp11.200,00 Rp11.300,00 Rp 34.500,00
4 Biaya overhead pabrik variabel Rp 3.600,00 Rp 3.360,00 Rp 3.390,00 Rp 10.350,00
5 Biaya pabrik 2 + 3 + 4 Rp51.600,00 Rp48.160,00 Rp48590,00 Rp148.350,00
6 Sediaan produk jadi awal 0 Rp 8.600,00 Rp 9.030,00 0
7 Produk siap dijual 5 + 6 Rp51.600,00 Rp56.760,00 Rp57.620,00 Rp148.350,00
8 Sediaan produk jadi akhir Rp 8.600,00 Rp 9.030,00 Rp 9.460,00 Rp 9.460,00
9 Harga pokok produk terjual 7 - 8 Rp43.000,00 Rp47.730,00 Rp48.160,00 Rp138.890,00
10 Margin kontribusi kotor 1 – 9 Rp17.000,00 Rp18.870,00 Rp19.040,00 Rp 54.910,00
11 Komisi penjualan Rp 4.500,00 Rp 5.011,00 Rp 5.054,00 Rp 14.565,00
12 Margin kontribusi bersih 10 - 11 Rp12.500,00 Rp13.859,00 Rp13.986,00 Rp 40.345,00
13 Biaya overhead pabrik tetap Rp 2.400,00 Rp 2.400,00 Rp 2.400,00 Rp 7.200,00
14 Gaji dan lainnya Rp 2.000,00 Rp 2.000,00 Rp 2.000,00 Rp 6.000,00
15 Laba 12 – (13 + 14) Rp 8.100,00 Rp 9.459,00 Rp 9.586,00 Rp 27.145,00

Perhitungan sediaan produk jadi akhir:


Januari 200 unit (Rp45,00 – Rp2,00) = Rp8.600,00
Februari 210 unit (Rp45,00 – Rp2,00) = Rp9.030,00
Maret 220 unit (Rp45,00 – Rp2,00) = Rp9.460,00

12. Selisih laba metode penentuan harga pokok (PHPP) dengan metode
penentuan harga pokok variable (PHPV) sebagai berikut.

Metode Januari Februari Maret Triwulan I


PHPP Rp8.500,00 Rp9.479,00 Rp9.600,00 Rp27.585,00
PHPV Rp8.100,00 Rp9.459,00 Rp9.620,00 Rp27.145,00
Selisih Rp 400,00 Rp 20,00 Rp 20,00 Rp 440,00
 EKMA4570/MODUL 7 7.43

Penyebab selisih laba adalah selisih sediaan sebagai berikut.


No Keterangan Januari Februari Maret Triwulan I
1 PHPP (Rp) (Rp) (Rp) (Rp)
Sediaan awal 0 9.000 9.450 0
Sediaan akhir 9.000 9.450 9.900 9.900
Selisih 1 9.000 450 450 9.900
2 PHPV
Sediaan awal 0 8.600 9.030 0
Sediaan akhir 8.600 9.030 9.460 9.460
Selisih 2 8.600 430 430 9.460
3 Selisih sediaan 1-2 400 20 20 440

13. Anggaran Kas

PT Rifqi
Anggaran Kas
Triwulan I tahun 2015
Keterangan Januari Februari Maret
1. Kas masuk dari jualan tunai Rp60.000,00 Rp 66.600,00 Rp 67.200,00
2. Kas keluar untuk
Bahan baku - Rp39.000,00 Rp 33.900,00
Tenaga kerja langsung Rp12.000,00 Rp 11.200,00 Rp 11.300,00
Overhead pabrik variabel Rp 3.600,00 Rp 3.360,00 Rp 3.390,00
Overhead pabrik tetap Rp 2.200,00 Rp 2.200,00 Rp2.200,00,00
Komisi penjualan Rp 4.500,00 Rp5.011,00,00 Rp5.054,00,00
Gaji dan lainnya Rp 2.000,00 Rp 2.000,00 Rp 2.000,00
Rp24.300,00 Rp 62.771,00 Rp 57.844,00
3. Saldo kas awal Rp10.000,00 Rp 45.700,00 Rp 49.529,00
4. Saldo kas akhir 1 + 3 - 2 Rp45.700,00 Rp 49.529,00 Rp 58.885,00
7.44 Penganggaran 

8. Anggaran Neraca Metode Penentuan Harga Pokok Penuh


PT Rifqi
Anggaran Neraca
Triwulan I Tahun 2015

Keterangan Januari Februari Maret


Kas Rp 45.700,00 Rp 49.529,00 Rp 58.885,00
Sediaan produk jadi Rp 9.000,00 Rp 9.450,00 Rp 9.900,00
Sediaan bahan baku Rp 3.000,00 Rp 3.300,00 Rp 3.450,00
Aktiva lancar Rp 57.700,00 Rp 62.279,00 Rp 72.235,00
Mesin dan alat bersih Rp 99.800,00 Rp 99.600,00 Rp 99.400,00
AKTIVA Rp157.500,00 Rp161.879,00 Rp171.635,00
Utang usaha Rp 39.000,00 Rp 33.900,00 Rp 34.050,00
Modal saham Rp110.000,00 Rp110.000,00 Rp110.000,00
Laba ditahan Rp 8.500,00 Rp 17.979,00 Rp 27.585,00
PASIVA Rp157.500,00 Rp161.879,00 Rp171.635,00

Perhitungan laba ditahan:


Januari = Rp 8.500,00
Februari = Rp 8.500,00 + Rp9.479,00 = Rp17.979,00
Maret = Rp17.979,00 + Rp9.606,00 = Rp27.585,00
Perhitungan mesin dan alat bersih, yaitu mesin dan alat bersih awal
dikurang depresiasi periode bersangkutan.
Januari = Rp100.000,00 - Rp200,00 = Rp99.800,00
Februari = Rp 99.800,00 - Rp200,00 = Rp99.600,00
Maret = Rp 99.600,00 - Rp200,00 = Rp99.400,00
 EKMA4570/MODUL 7 7.45

9. Anggaran Neraca Metode Penentuan Harga Pokok Variabel


PT Rifqi
Anggaran Neraca
Triwulan I Tahun 2015
Keterangan Januari Februari Maret
Kas Rp 45.700,00 Rp 49.529,00 Rp 58.885,00
Sediaan produk jadi Rp 8.600,00 Rp 9.030,00 Rp 9.460,00
Sediaan bahan baku Rp 3.000,00 Rp 3.300,00 Rp 3.450,00
Aktiva lancar Rp 57.300,00 Rp 61.859,00 Rp 71.795,00
Mesin dan alat bersih Rp 99.800,00 Rp 99.600,00 Rp 99.400,00
AKTIVA Rp157.100,00 Rp161.459,00 Rp171.195,00
Utang usaha Rp 39.000,00 Rp 33.900,00 Rp 34.050,00
Modal saham Rp110.000,00 Rp110.000,00 Rp110.000,00
Laba ditahan Rp 8.100,00 Rp 17.559,00 Rp 21.145,00
PASIVA Rp157.100,00 Rp161.459,00 Rp171.195,00

Perhitungan laba ditahan:


Januari = Rp8.100,00
Februari = Rp8.100,00 + Rp9.459,00 = Rp17.559,00
Maret = Rp17.559,00 + Rp9.586,00 = Rp21.145,00

R A NG KU M AN

Penyusunan anggaran tetap perusahaan industri terdiri atas anggaran


operasional dan anggaran keuangan. Anggaran operasional dan anggaran
keuangan disebut anggaran induk. Anggaran tetap menggunakan metode
penentuan harga pokok penuh, sedangkan anggaran variabel
menggunakan penentuan harga pokok variabel. Anggaran tetap disusun
untuk diperbandingkan dengan realisasi laporan keuangan dihasilkan
oleh akunting keuangan, sedangkan anggaran variabel digunakan
manajemen untuk perencanaan laba jangka pendek dan pengambilan
keputusan keuangan, seperti: keputusan menerima atau menolak pesanan
khusus, keputusan menaikkan harga jual atau menaikkan volume jualan.
Dalam anggaran tetap terdapat: anggaran jualan, anggaran produk,
anggaran biaya bahan baku dan anggaran belian bahan baku, anggaran
biaya overhead pabrik, anggaran harga pokok barang terjual, anggaran
laba-rugi, anggaran kas, dan anggaran neraca.
7.46 Penganggaran 

Dalam anggaran variabel terdapat anggaran laba-rugi direncanakan


dengan membuat anggaran titik impas, dan anggaran laba-rugi untuk
alternatif pengambilan keputusan.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

PT Cangkal Bagawi memproduksi satu jenis produk bermaksud


menyusun anggaran induk dalam tiap triwulan pada tahun 2011. Adapun data
yang dapat dihimpun, antara lain sebagai berikut.
a. Harga pokok standar per unit produk jadi:
Biaya bahan baku (BBB) 2 kg @ Rp500,00 = Rp1.000,00
Biaya tenaga kerja langsung (BTKL) 0,25 jam
@ Rp4.400,00 = Rp1.100,00
Biaya overhead pabrik (BOP):
Variabel 0,25 jam @ Rp5.520,00 = Rp1.380,00
Tetap 0,25 jam @ Rp2.480,00 = Rp 620,00
+
= Rp2.000,00
= Rp4.100,00

b. Kapasitas normal tiap triwulan 2.500 unit atau 625 jam kerja.
c. Beban usaha variabel per unit Rp50,00.
d. Beban usaha tetap tiap triwulan Rp800.000,00 termasuk penyusutan.
e. Harga jual per unit produk jadi Rp5.530,00.
f. Penjualan triwulan:

IV 2010 realisasi 1.900 unit


I 2011 anggaran 2.000 unit
II 2011 anggaran 2.200 unit
III 2011 anggaran 2.300 unit
IV 2011 anggaran 2.500 unit
Syarat pembayaran atas produk yang dijual 60% tunai, 40% triwulan
berikutnya.
 EKMA4570/MODUL 7 7.47

g. Produksi dianggarkan tahun 2011 triwulan: I 2.200 unit, II 2.100 unit, III
2.400 unit, dan IV 2.400 unit.
h. Diperkirakan sediaan produk dalam proses akhir triwulan: I 10 unit, II 20
unit, III 25 unit, dan IV 15 unit. Tingkat penyelesaian sediaan produk
dalam proses akhir tiap triwulan masing-masing biaya bahan baku
(BBB) 100% dan biaya konversi (BK) 50%.
i. Perhitungan unit ekuivalen menggunakan metode MPKP.
j. Dari data neraca per 31 Desember 2010 terdapat kas Rp5.000.000,
piutang usaha Rp4.192.800,00, sediaan bahan baku 1.000 kg @
Rp500,00 = Rp500.000,00, alat pabrik bersih Rp30.000.000,00, alat
kantor bersih Rp10.000.000,00, utang usaha Rp2.500.000,00, modal
saham Rp47.000.000,00, laba ditahan Rp192.800,00.
k. Sediaan bahan baku akhir dianggarkan untuk triwulan:
I 400 kg @ Rp500,00 = Rp200.000,00
II 500 kg @ Rp500,00 = Rp250.000,00
III 600 kg @ Rp500,00 = Rp300.000,00
IV 700 kg @ Rp500,00 = Rp350.000,00
Bahan baku dibayar triwulan berikutnya setelah beli.
l. Biaya tenaga kerja langsung, biaya overhead pabrik, beban usaha
seluruhnya dibayar tunai pada triwulan bersangkutan.
j. Penyusutan tiap triwulan dengan menggunakan metode garis lurus untuk
alat pabrik Rp500.000,00, dan alat kantor Rp100.000,00

Berdasarkan data tersebut pilih satu jawaban yang paling tepat dari
beberapa alternatif jawaban yang disediakan dari soal berikut ini!

1) Anggaran jualan pada triwulan II adalah ….


A. Rp11.060.000,00
B. Rp12.166.000,00
C. Rp12.519.000,00
D. Rp 13.825.000,00

2) Anggaran sediaan produk jadi akhir triwulan IV ….


A. Rp410.000,00
B. Rp510.000,00
C. Rp720.000,00
D. Rp820.000,00
7.48 Penganggaran 

3) Anggaran sediaan produk dalam proses akhir triwulan III ….


A. Rp25.500,00
B. Rp51.000,00
C. Rp63.750,00
D. Rp38.250,00

4) Anggaran biaya bahan baku triwulan III ….


A. Rp2.405.000,00
B. Rp2.390.000,00
C. Rp2.110.000,00
D. Rp2.210.000,00

5) Anggaran belian bahan baku triwulan I ….


A. Rp2.160.000,00
B. Rp2.455.000,00
C. Rp 1.910.000,00
D. Rp2.440.000,00

6) Anggaran biaya tenaga kerja langsung triwulan II ….


A. Rp2.364.500,00
B. Rp2.642.750,00
C. Rp2.315.500,00
D. Rp2.425.500,00

7) Anggaran biaya overhead pabrik triwulan III ….


A. Rp4.592.900,00
B. Rp4.865.450,00
C. Rp4.454.900,00
D. Rp4.855.100,00

8) Anggaran laba triwulan II ….


A. Rp2.584.900,00
B. Rp2.313.550,00
C. Rp1.991.100,00
D. Rp1.777.100,00

9) Anggaran kas akhir triwulan IV ….


A. Rp14.371.200,00
B. Rp13.382.600,00
C. Rp12.497.800,00
D. Rp11.923.600,00
 EKMA4570/MODUL 7 7.49

10) Aktiva lancar triwulan I


A. Rp20.699.450,00
B. Rp17.529.550,00
C. Rp14.321.000,00
D. Rp11.479.900,00

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
7.50 Penganggaran 

Kegiatan Belajar 2

Penyusunan Anggaran Perusahaan Dagang

P ada Kegiatan Belajar 2 ini akan dijelaskan tentang penyusunan anggaran


tetap perusahaan dagang, dan penyusunan anggaran variabel perusahaan
dagang.

A. PENYUSUNAN ANGGARAN TETAP PERUSAHAAN DAGANG

Pada Kegiatan Belajar 1 telah dibahas penyusunan anggaran untuk


perusahaan industri (manufaktur). Dalam Kegiatan Belajar 2 ini membahas
penyusunan anggaran untuk perusahaan dagang.
Perusahaan industri kegiatannya membeli barang untuk diolah menjadi
barang jadi untuk dijual sehingga dalam perusahaan industri terdapat
anggaran produksi, dan anggaran biaya pabrik yang terdiri dari: anggaran
biaya bahan baku, anggaran biaya tenaga kerja langsung, dan anggaran biaya
overhead pabrik. Oleh karena itu, dalam perusahaan industri terdapat sediaan
barang jadi, sediaan barang dalam proses, sediaan bahan baku, dan sediaan
bahan pembantu.
Perusahaan dagang kegiatannya membeli barang untuk langsung dijual
sehingga dalam perusahaan dagang terdapat anggaran belian barang
dagangan dan sediaan barang dagangan.
Anggaran tetap yang akan diuraikan ini berupa anggaran induk. Sebagai
contoh berikut ini disajikan data dari perusahaan dagang Toko Banjar yang
berbentuk badan usaha Perseroan Terbatas mempunyai neraca seperti Tabel
7.14.

Tabel 7.14.
Neraca

Toko Banjar
Neraca
Per 31 Desember 2016
Kas Rp 50.000,00 Utang dagang Rp 79.750,00
Piutang dagang Rp 59.800,00 Modal saham Rp100.000,00
Sediaan barang Rp110.000,00 Laba ditahan Rp190.050,00
Aktiva tetap bersih Rp150.0