Anda di halaman 1dari 107

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH

DINAS PENDIDIKAN
BALAI PENGEMBANGAN PENDIDIKAN KEJURUAN
Jl. Brotojoyo No.1, Semarang 50171, Telp. (024) 3549403
Website : www.bpdikjur.pdkjateng.go.id
Email : bpdikjurjawatengah@gmail.com

Modul Pelatihan

AutoCAD 2010 - 2 Dimensi

Disusun oleh:
Listiyono Budi, S.Pd.
Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI.................................................................................................... i

BAB 1 : MENGENAL AUTOCAD ..................................................................... 1


1. Mengenal AutoCAD ............................................................................... 1
2. Tampilan AutoCAD ............................................................................... 2
3. Tombol-tombol Fungsi .......................................................................... 3
4. Toolbar-toolbar penting ........................................................................ 5
5. Satuan Penggambaran dalam AutoCAD ................................................ 6

BAB 2 : PERINTAH DASAR TOOLBAR DRAW ............................................... 7


1. Perintah LINE ....................................................................................... 9
2. Perintah CONSTUCTION LINE .............................................................. 9
3. Perintah POLYLINE ............................................................................... 10
4. Perintah POLYGON ............................................................................... 12
5. Perintah RECTANGLE ........................................................................... 13
6. Perintah ARC ........................................................................................ 13
7. Perintah CIRCLE................................................................................... 14
8. Perintah REVISION CLOUD .................................................................. 15
9. Perintah SPLINE ................................................................................... 16
10. Perintah ELLIPSE ................................................................................. 17
11. Perintah HATCH ................................................................................... 18
12. Perintah MULTILINE TEXT ................................................................... 20
13. Perintah BOUNDARY ............................................................................ 21
14. Perintah MULTILINE ............................................................................. 23
15. Latihan 1 ............................................................................................. 24

BAB 3 : PERINTAH DASAR TOOLBAR MODIFY............................................ 27


1. Perintah ERASE .................................................................................... 28
2. Perintah COPY ...................................................................................... 29
3. Perintah MIRROR ................................................................................. 31
4. Perintah OFFSET .................................................................................. 32
5. Perintah ARRAY .................................................................................... 33
6. Perintah MOVE ..................................................................................... 37
7. Perintah ROTATE .................................................................................. 37
8. Perintah SCALE .................................................................................... 39
9. Perintah STRETCH ............................................................................... 42
10. Perintah TRIM....................................................................................... 45
11. Perintah EXTEND ................................................................................. 46
12. Perintah BREAK AT POINT ................................................................... 47
13. Perintah BREAK ................................................................................... 48

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman i


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

14. Perintah JOIN ....................................................................................... 48


15. Perintah CHAMFER .............................................................................. 49
16. Perintah FILLET .................................................................................... 51
17. Perintah EXPLODE ............................................................................... 54
18. Latihan 2 .............................................................................................. 55

BAB 4 : PERINTAH DASAR TOOLBAR DIMENSION ...................................... 57


1. Perintah DIMENSION STYLE ................................................................ 58
2. Perintah LINIER .................................................................................... 68
3. Perintah ALIGNED ................................................................................ 68
4. Perintah ARC LENGTH ......................................................................... 69
5. Perintah RADIUS .................................................................................. 70
6. Perintah DIAMETER ............................................................................. 71
7. Perintah ANGULAR ............................................................................... 72
8. Perintah QUICK LEADER ...................................................................... 73

BAB 5 : MANAJEMEN LAYER ........................................................................ 75

BAB 6 : PERINTAH-PERINTAH LANJUTAN ................................................... 83


1. Perintah OPTIONS ................................................................................ 83
2. Perintah CHANGE PROPERTIES ........................................................... 84
3. Perintah REGENERATING MODEL (REGEN) ......................................... 85
4. Perintah BLOCK ................................................................................... 85
5. Perintah MATCH PROPERTIES (MATCHPROP) ...................................... 89
6. Perintah DIVIDE ................................................................................... 90
7. Perintah MEASURE .............................................................................. 92
8. Perintah LIST ........................................................................................ 92
9. Perintah PURGE ................................................................................... 93
10. Perintah RAY ........................................................................................ 94
11. Perintah CALCULATE ........................................................................... 95
12. Latihan 3 .............................................................................................. 96

BAB 7 : SKALA, KOP & PENCETAKAN GAMBAR .......................................... 97


1. Membuat Skala Gambar ....................................................................... 97
2. Membuat Kop Gambar .......................................................................... 98
3. Mencetak Gambar ................................................................................ 101

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman ii


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

BAB 1
MENGENAL AUTOCAD

1. Mengenal AutoCAD
AutoCAD adalah perangkat lunak komputer CAD untuk menggambar 2
dimensi dan 3 dimensi yang dikembangkan oleh Autodesk. Keluarga produk
AutoCAD, secara keseluruhan, adalah software CAD yang paling banyak
digunakan di dunia. AutoCAD digunakan oleh insinyur sipil, land developers,
arsitek, insinyur mesin, desainer interior dan lain-lain.
Dalam modul ini, kita akan belajar menggunakan AutoCAD dengan
menggunakan software AutoCAD 2010. Meskipun menggunakan software
AutoCAD 2010, namun penerapannya dapat dipakai pada software AutoCAD
2006 sampai AutoCAD versi terbaru (AutoCAD 2015).
Untuk bisa berkomunikasi dengan AutoCAD, kita menggunakan
perintah (command). Perintah (command) adalah instruksi yang kita berikan
pada AutoCAD, agar software tersebut mau melakukan sesuatu. Seperti
membuat garis atau menggandakan objek.
Command (perintah) yang ada di AutoCAD pada umumnya dapat
dikelompokkan menjadi 3 bagian, yaitu :
1. Command (perintah) dengan menggunakan menubar
2. Command (perintah) dengan menggunakan toolbar
3. Command (perintah) dengan menggunakan keyboard (shortcut
keyboard)
Dari ketiga kelompok di atas, yang lebih diutamakan pada pembahasan
dalam buku ini adalah penggunaan command (perintah) dengan
menggunakan keyboard (shortcut keyboard). Kenapa? Karena cara tersebut
jauh lebih efektif dari yang lainnya.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 1


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

2. Tampilan AutoCAD
Tampilan AutoCAD 2010 mode Initial Setup Workspace

4 5

Tampilan AutoCAD 2010 mode AutoCAD Classic


1
2

4 5
2

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 2


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Gambar-gambar di atas adalah tampilan dari AutoCAD versi 2010.


yaitu tampilan default dari AutoCAD 2010 yaitu mode Initial Setup Workspase
dan tampilan AutoCAD 2010 mode AutoCAD Classic. Dalam modul ini, kita
akan menggunakan mode AutoCAD Classic. Berikut ini adalah penjelasan
notasi dari gambar 1.1. dan 1.2. :
Keterangan :
1. Menubar, berisi menu File, Edit, View, Format, Tools, Draw, Dimension,
dsb.
2. Toolbar, berisi icon / lambang dari masing-masing perintah yang ada di
AutoCAD.
3. Command Line, adalah tempat kita memasukkan input perintah ataupun
angka-angka.
4. Display, adalah tempat kita melihat output dari perintah yang telah kita
inputkan.
5. Croshair, sebagai alat navigasi kita di AutoCAD (kursor).

3. Tombol-Tombol Fungsi
Di program AutoCAD, terdapat beberapa tombol keyboard yang
berfungsi untuk mengaktifkan beberapa fungsi dasar AutoCAD, tombol-tombol
fungsi tersebut antara lain adalah sebagai berikut:
1. Esc, berfungsi untuk membatalkan perintah yang telah dibuat.
2. F1, berfungsi untuk menampilkan keterangan (bantuan) dari perintah
AutoCAD yang digunakan atau untuk menampilkan keterangan dari
program AutoCAD itu sendiri.
3. F2, berfungsi untuk menampilkan jendela AutoCAD Text Window.
Sebuah jendela yang berfungsi untuk melihat perintah-perintah apa saja
yeng telah dipakai.
4. F3, berfungsi untuk mengaktifkan atau menonaktifkan fungsi Osnap
dari AutoCAD.
5. F4, berfungsi untuk mengaktifkan atau menonaktifkan fungsi Tablet
dari AutoCAD.dari AutoCAD.
6. F5, berfungsi untuk berpindah bidang gambar pada proses
penggambaran isometrik.
7. F6, berfungsi untuk mengaktifkan atau menonaktifkan fungsi
Coordinat dari AutoCAD.
8. F7, berfungsi untuk menampilkan atau menghilangkan Grid dari
AutoCAD.
9. F8, berfungsi untuk mengaktifkan atau menonaktifkan fungsi modus
Orthogonal dari AutoCAD. Jika modus orthogonal aktif, maka
pergerakan kursor ketika menggunakan perintah AutoCAD hanya akan
bergerak secara vertikal dan horizontal.
10. F9, berfungsi untuk mengaktifkan atau menonaktifkan fungsi Snap
dari AutoCAD.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 3


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

11. F10, berfungsi untuk mengaktifkan atau menonaktifkan fungsi Polar


dari AutoCAD.
12. F11, berfungsi untuk mengaktifkan atau menonaktifkan fungsi Object
Snap Tracking dari AutoCAD.
13. F12, berfungsi untuk mengaktifkan atau menonaktifkan fungsi
Dynamic Input dari AutoCAD.
14. Enter, berfungsi untuk mengakhiri perintah
15. Space Bar, berfungsi untuk mengakhiri perintah (fungsinya sama dengan
tombol enter).
16. Ctrl, jika dikombinasikan dengan tombol lain, berfungsi untuk
mengaktifkan beberapa perintah AutoCAD. Beberapa perintah tersebut
antara lain adalah sebagai berikut :
• Ctrl + N : untuk mengaktifkan perintah New (membuat lembar kerja
baru)
• Ctrl + Q : untuk mengaktifkan perintah Close (keluar dari program
AutoCAD)
• Ctrl + W : fungsinya sama dengan tombol F11
• Ctrl + E : fungsinya sama dengan tombol F5
• Ctrl + T : fungsinya sama dengan tombol F4
• Ctrl + U : fungsinya sama dengan tombol F10
• Ctrl + O : untuk mengaktifkan perintah Open File
• Ctrl + P : untuk mengaktifkan perintah Plot (mencetak gambar)
• Ctrl + A : untuk mengaktifkan perintah Select All (menyeleksi
semua objek yang ada di file gambar)
• Ctrl + S : untuk mengaktifkan perintah Save
• Ctrl + D : fungsinya sama dengan tombol F6
• Ctrl + F : fungsinya sama dengan tombol F3
• Ctrl + G : fungsinya sama dengan tombol F7
• Ctrl + L : fungsinya sama dengan tombol F8
• Ctrl + Z : untuk mengaktifkan perintah Undo
• Ctrl + X : untuk mengaktifkan perintah Cut
• Ctrl + C : untuk mengaktifkan perintah Copy
• Ctrl + V : untuk mengaktifkan perintah Paste
• Ctrl + B : fungsinya sama dengan tombol F9
• Ctrl + M : untuk mengaktifkan perintah Select Template (sama
dengan perintah Open)
• Ctrl + TAB : untuk berpindah file gambar secara cepat (jika membuka
lebih dari satu file gambar)
• Ctrl + 1 : untuk mengaktifkan atau menonaktifkan jendela
Properties Manager
• Ctrl + 2 : untuk mengaktifkan atau menonaktifkan jendela Design
Centre
• Ctrl + 3 : untuk mengaktifkan atau menonaktifkan jendela Tool
Palletes Windows

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 4


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

• Ctrl + 4 : untuk mengaktifkan atau menonaktifkan jendela Sheet


Set Manager
• Ctrl + 5 : untuk mengaktifkan atau menonaktifkan jendela Info
Palletes
• Ctrl + 6 : untuk mengaktifkan atau menonaktifkan jendela
dbConnect
• Ctrl + 7 : untuk mengaktifkan atau menonaktifkan jendela Markup
Set Manager
• Ctrl + 8 : untuk mengaktifkan atau menonaktifkan jendela
Quickcalc
• Ctrl + 9 : untuk mengaktifkan atau menonaktifkan jendela
Command Line
• Ctrl + 0 : untuk mengaktifkan atau menonaktifkan semua toolbar
yang ada di AutoCAD

Command Line dan Beberapa Icon Fungsi dari AutoCAD 2010:

4. Toolbar-Toolbar Penting
Dalam program AutoCAD, terdapat beberapa toolbar penting yang
harus tetap ada dalam proses pembuatan gambar. Beberapa toolbar penting
tersebut antara lain adalah sebagai berikut :

4.1. TOOLBAR STANDAR

Fungsi toolbar ini cukup penting, karena di dalamnya terdapat perintah untuk
membuka lembar baru (New), membuka file (Open), Copy, Cut, Paste, dsb.

4.2. TOOLBAR LAYER

Toolbar ini merupakan toolbar yang berfungsi untuk mengatur Layer yang
akan kita pakai dalam proses pembuatan gambar. Peran toolbar ini sangat
penting. Pemakaian toolbar ini akan dibahas lebih lanjut pada bab V.

4.3. TOOLBAR PROPERTIES

Fungsi toolbar ini sangat penting, karena melalui toolbar ini kita bisa
mengetahui warna, jenis garis dan ketebalan garis dari sebuah objek. Melalui

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 5


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

toolbar ini pula, kita bisa mengganti warna, jenis garis atau ketebalan garis
dari sebuah objek sesuai dengan yang kita inginkan.

4.4. TOOLBAR STYLES

Fungsi toolbar ini sangat penting, karena melalui toolbar ini kita bisa
mengetahui jenis text, jenis dimensi dan type tabel yang kita pakai. Melalui
toolbar ini pula, kita bisa mengganti jenis text, jenis dimensi dan type tabel
sesuai dengan yang kita inginkan.

5. Satuan Penggambaran dalam AutoCAD


Perlu diketahui bahwa AutoCAD tidak mempunyai satuan yang baku
dalam pembuatan gambar, yang menentukan satuan apa yang digunakan
dalam AutoCAD adalah pengguna AutoCAD itu sendiri. Namun begitu dalam
proses penggambaran dalam AutoCAD, terdapat beberapa satuan yang umum
digunakan, yaitu satuan mm (milimeter), cm (centimeter), dan m (meter).
Untuk mempermudah, dalam modul ini hanya menggunakan satu satuan,yaitu
satuan cm (centimeter). Jadi setiap pembuatan objek selalu dalam satuan
centimeter. Misal kita diminta untuk membuat persegi panjang dengan ukuran
panjang = 5m dan lebar = 3m, maka input yang kita masukkan ke AutoCAD
adalah panjang = 500 dan lebar = 300.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 6


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

BAB 2
PERINTAH DASAR TOOLBAR DRAW

Toolbar draw adalah sebuah toolbar yang berisi perintah-perintah


pembuatan objek-objek dasar dalam AutoCAD, seperti pembuatan garis (line),
persegi (rectangle), lingkaran (circle), busur lingkaran (arc), dsb. Untuk
memunculkan toolbar Draw, klik kanan pada sembarang icon toolbar yang
ada di display AutoCAD, kemudian pilih Draw. Setelah itu tempatkan di posisi
yang dikehendaki Berikut ini adalah tampilan dari toolbar Draw :

Toolbar Draw pada AutoCAD 2010:

Toolbar Draw pada AutoCAD 2006 - 2008:

Keterangan icon pada toolbar Draw


Nama Shortcut
Lambang Fungsi
Lambang Keyboard

Line L + enter Membuat garis lurus


Construction Membuat garis lurus dengan
XL + enter
Line panjang tak hingga
Polyline PL + enter Membuat garis tanpa putus
Membuat segi banyak
Polygon POL + enter
beraturan
Rectangle REC + enter Membuat segi empat

Arc A + enter Membuat busur lingkaran

Circle C + enter Membuat lingkaran


Revision REVCLOUD + Membuat objek menyerupai
Cloud enter bentuk awan
Membuat garis lengkung tak
SPLine SPL + enter
beraturan
Ellipse EL + enter Membuat elips

Ellipse Arc EL + enter Membuat busur elips

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 7


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Memasukkan kelompok objek


Insert Block I + enter
dari file lain
Mengelompokkan beberapa
Make Block B + enter
objek menjadi satu kesatuan
Point PO + enter Membuat titik
H atau BH + Mengisi sebuah bidang
Hatch
enter tertutup dengan arsiran
Mengisi sebuah bidang
GRADIENT +
Gradient tertutup dengan arsiran
enter
berbentuk gradasi warna
Membuat objek polygon dari
beberapa beberapa kurva atau
Region REG + enter
garis yang saling
berhubungan
Table TABLE + enter Membuat tabel
Multiline
MT + enter Membuat teks
Text

Dari sekian banyak perintah yang ada di dalam toolbar draw tersebut di
atas. Dalam bab ini kita tidak akan membahas semua perintah. Yang kita bahas
adalah perintah Line, Construction Line, Polyline, Polygon, Rectangle, Arc,
Circle, Revision Cloud, SPLine, Ellipse, Hatch, Multiline Text, Boundary &
Multiline (perintah tambahan). Sedangkan untuk perintah Ellipse Arc,
Gradient, Region, Insert Block, dan Make Block tidak akan kita bahas dalam
bab ini. Yang akan kita bahas disini adalah cara praktis dari pemakaian
perintah-perintah tersebut di atas.
Perlu menjadi perhatian bagi kita semua, bahwa dalam perintah
pembuatan objek pada AutoCAD, setelah kita memasukkan perintah yang akan
kita gunakan, pasti AutoCAD akan meminta kita untuk menentukan titik awal
pembuatan objek. Caranya adalah dengan kita mengklik satu kali pada display
AutoCAD. Setelah itu, kita bisa mengikuti apa yang diminta oleh AutoCAD,
dengan membaca tulisan yang ada dalam Command Line .
Intinya untuk bisa menguasai AutoCAD, rekan-rekan dituntut tidak
hanya menghafalkan perintah, tapi rekan-rekan harus bisa memahami setiap
perintah tersebut. Dengan kita memahami setiap perintah, maka dipastikan
kita tidak akan mudah lupa cara kerja dari masing-masing perintah tersebut.
Langsung saja, berikut ini akan kita bahas masing-masing perintah dari
toolbar Draw. Lengkap dengan cara kerja, cara menggunakan perintah tersebut
dengan menubar, toolbar, dan keyboard (shortcut keyboard), serta lengkap
dengan latihan-latihan yang akan membantu rekan-rekan menguasai perintah
tersebut. Sebelumnya, file disimpan terlebih dahulu, caranya pada menubar
File, pilih Save As, kemudian simpan file dengan nama yang Anda inginkan.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 8


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

1. Perintah LINE
Fungsi :Untuk membuat garis lurus / garis miring
Command dengan menubar :Klik menubar Draw, pilih Line
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Draw
Command dengan keyboard :Ketik “L” + enter
Cara Kerja :
Setelah melakukan pengaktifan perintah dengan salah satu cara di atas. Di
command line akan muncul tulisan seperti ini :

Maka kita klik di sebuah tempat di display sebagai titik awal.


Setelah kita mengklik titik awal, maka di command line akan muncul:

Berarti yang harus kita lakukan selanjutnya adalah memasukkan koordinat


garis atau panjang garis yang akan dibuat (Pastikan posisi kursor sudah
dikunci ke arah vertikal dan horizontal dengan cara mengklik icon ORTHO
yang ada di bawah command line atau tekan tombol F8 atau Ctrl + L pada
keyboard)
Gerakkan kursor ke arah mana garis akan dibuat, bisa ke atas, ke bawah
atau ke samping. Kemudian ketik panjang yang diinginkan (misal 500). Tekan
enter.
Untuk membuat garis dengan kemiringan sudut tertentu, setelah
mengaktifkan perintah Line dan menentukan titik awal, ketik “@” kemudian
masukkan angka yang menunjukkan panjang dari garis tersebut dan diikuti
dengan “<” serta angka yang menunjukkan besar sudut yang diinginkan.
(Misal akan membuat garis sepanjang 100 dengan kemiringan 35o). Maka
rekan-rekan ketikkan “@100<35” kemudian tekan enter.

Objek Line dengan


Panjang = 100 dan
kemiringan sudut = 350

2. Perintah CONSTRUCTION LINE


Fungsi :Untuk membuat garis lurus dengan panjang tak hingga
Command dengan menubar :Klik menubar Draw, pilih Construction Line

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 9


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Draw


Command dengan keyboard :Ketik “XL” + enter
Cara Kerja :
Ada beberapa opsi yang tersedia di dalam perintah Contruction Line. Yaitu
opsi Specify a point, Hor (horisontal), Ver (vertikal), Ang (angle), Bisect, dan
Offset. Dari beberapa opsi tersebut, hanya opsi Specify a point yang akan
dibahas karena opsi tersebut-lah yang paling sering dipakai.
Untuk membuat Contruction Line dengan opsi Specify a point, langkah-
langkahnya adalah sebagai berikut :
o Buat garis sepanjang 50 ke kanan.
o Aktifkan perintah Contruction Line dengan salah satu cara yang telah
disebutkan di atas. (Pastikan fungsi Ortho aktif). Setelah itu, maka di
command line akan muncul :

Ortho harus aktif


o Klik di titik 1 sebagai titik awal, kemudian bawa kursor ke atas, kemudian
klik (titik 2). Untuk lebih jelasnya, lihat gambar di bawah ini.
Titik 2
Contruction Line (panjangnya tak hingga)

Titik 1

o Untuk membuat Contruction Line ke arah mendatar, setelah klik titik 1,


geser kursor ke arah kiri atau kanan, kemudian klik titik 2. Untuk lebih
jelasnya, lihat gambar di bawah ini.

Titik 1 Titik 2

Construction Line (panjangnya tak hingga)

Perintah Contruction Line dalam proses penggambaran biasa dipakai untuk


membuat garis bantu. Misal untuk membuat tampak dari sebuah denah, dsb.
Untuk membuat Contruction Line arah miring, cukup dengan mematikan
fungsi Ortho.

3. Perintah POLYLINE
Fungsi :Untuk membuat garis tanpa putus, hasil akhirnya akan menjadi
satu kesatuan objek yang utuh
Command dengan menubar :Klik menubar Draw, pilih Polyline

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 10


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Draw


Command dengan keyboard :Ketik “PL” + enter
Cara Kerja :
Setelah melakukan pengaktifan perintah dengan salah satu cara di atas. Di
command line akan muncul :

Maka kita klik di sebuah tempat di display sebagai titik awal. Setelah itu di
command line akan muncul :

Di perintah polyline terdapat beberapa Options (pilihan) yaitu:


⊗ Arc : membuat polyline dalam bentuk busur lingkaran
⊗ Halfwidth : mengatur ketebalan garis pada pangkal polyline dan akhir
polyline
⊗ Length : untuk mengatur panjang dari garis polyline yang akan
dibuat
⊗ Undo : Untuk membatalkan perintah yang telah dilakukan
sebelumnya
⊗ Width : Untuk mengatur ketebalan garis pada polyline
Kemudian pada display klik titik 1, 2, 3 dan klik kembali di titik awal.
Sebelumnya pastikan bahwa fungsi Ortho sudah aktif. Jika belum aktif,
tekan tombol F8 atau klik icon Ortho yang berada di bawah command line.

3
2

1
Titik
awal

Sebenarnya perintah Polyline fungsinya hampir sama dengan perintah Line.


Perbedaannya adalah jika objek polyline setiap segmen objek menjadi satu
kesatuan, sedangkan pada objek line setiap segmen objek berdiri sendiri

Objek Objek Bukan


Polyline Polyline (Line)

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 11


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

4. Perintah POLYGON
Fungsi :Untuk membuat objek segi banyak (segi lima, segi enam, dsb)
sama sisi
Command dengan menubar :Klik menubar Draw, pilih Polygon
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Draw
Command dengan keyboard :Ketik “POL” + enter
Cara Kerja :
Setelah melakukan pengaktifan perintah dengan salah satu cara di atas. Di
command line akan muncul :

Kemudian rekan-rekan mengetik angka yang menunjukkan segi berapa yang


akan dibuat. ( ketik 5 untuk membuat segi lima, dsb).
Kemudian di command line akan muncul :

Maka klik sebuah tempat di display sebagai titik pusat dari polygon yang
akan dibuat.
Kemudian di command line akan muncul :

Akan muncul 2 opsi/pilihan, yaitu Inscribed in Circle dan Circumscribed


about Circle. Inscribed in Circle adalah radius / jari-jari dari lingkaran
dalam polygon, sedangkan Circumscribed about Circle adalah radius / jari-
jari dari lingkaran luar polygon.
Lingkaran
Imajiner
Luar Polygon
Lingkaran
Imajiner Dalam
Polygon

Ketik “I” kemudian enter jika rekan-rekan pilih option Inscribed in Circle.
Ketik “C” kemudian enter jika rekan-rekan pilih option Circumscribed
about Circle. Setelah itu, rekan-rekan bisa memasukkan jarak radius dari
lingkaran polygon tersebut (misal 25). Maka hasilnya adalah sebagai berikut:

Polygon segi lima Polygon segi lima


Dengan option Dengan option
Inscribed in Circle Circumscribed about Circle

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 12


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

5. Perintah RECTANGLE
Fungsi :Untuk membuat objek polygon segi empat
Command dengan menubar :Klik menubar Draw, pilih Rectangle
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Draw
Command dengan keyboard :Ketik “REC” + enter
Cara Kerja :
Setelah melakukan pengaktifan perintah dengan salah satu cara di atas. Di
command line akan muncul :

Rekan-rekan bisa mengklik di display sebagai titik awal atau bisa memilih
options yang ada (Chamfer, Elevation, Fillet, Thickness, Width).
Namun begitu, dalam bab ini kita hanya akan membahas bagaimana
membuat segi empat sederhana. Jadi rekan-rekan klik di display sebagai
titik awal pembuatan rectangle.
Setelah itu, di command line akan muncul :

Misal rekan-rekan mau membuat segi empat dengan ukuran panjang 100 dan
lebar 75, maka rekan-rekan bisa langsung memasukkan dimensi dari segi
empat yang akan dibuat dengan cara mengetik “@100,75”.

Kemudian tekan enter, maka di display akan muncul gambar :

6. Perintah ARC
Fungsi :Untuk membuat objek berbentuk busur lingkaran (bidang
lengkung)
Command dengan menubar :Klik menubar Draw, pilih Arc dan pilih 3
points
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Draw

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 13


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Command dengan keyboard :Ketik “A” + enter


Cara Kerja :
Setelah melakukan pengaktifan perintah dengan salah satu cara di atas. Di
command line akan muncul :

Maka rekan-rekan bisa mengklik di display sebagai titik awal pembuatan arc.
Setelah itu, rekan-rekan klik di dua titik selanjutnya sehingga membentuk
busur lingkaran, kemudian tekan enter.

Titik 1
Titik 1

Titik Titik Titik 2


awal awal
Perintah Arc dalam proses pembuatan desain teknik sipil tidak terlalu sering
dipakai. Dalam pembuatan denah biasanya Arc dipakai untuk membuat garis
arah bukaan pintu. Sedangkan untuk pembuatan gambar-gambar lainnya,
Arc biasanya digunakan untuk membuat objek lengkung seperti portal
jembatan, kuda-kuda, ornamen tampak, dsb.

7. Perintah CIRCLE
Fungsi :Untuk membuat objek lingkaran
Command dengan menubar :Klik menubar Draw, pilih Circle
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Draw
Command dengan keyboard :Ketik “C” kemudian tekan tombol enter
Cara Kerja :
Setelah melakukan pengaktifan perintah dengan salah satu cara di atas. Di
command line akan muncul :

Maka rekan-rekan bisa mengklik di display sebagai titik awal pembuatan


lingkaran.
Kemudian di command line akan muncul :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 14


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Misal kita akan membuat lingkaran dengan radius / jari-jari 50, maka
langsung saja kita ketikkan angka 50 kemudian tekan enter. Tapi jika kita
ingin memakai opsi Diameter, maka sebelum kita mengisi angka
diameternya, kita mengetik “D” enter terlebih dahulu untuk mengaktifkan
fungsi diameter. Setelah itu baru kita masukkan angka 100 sebagai
diameternya.

Lingkaran Lingkaran
Option Option
Radius 50 Diameter 100
Cara memberi notasi radius (R) pada lingkaran : ketik “DRA” enter,
kemudian klik pada garis lingkaran dan klik di luar lingkaran
Cara memberi notasi diameter (φ) pada lingkaran : ketik “DDI” atau
“DIMDIA” enter, kemudian klik pada garis lingkaran dan klik di luar
lingkaran

8. Perintah REVISION CLOUD


Fungsi :Untuk membuat objek menyerupai bentuk awan
Command dengan menubar :Klik menubar Draw, pilih Revision Cloud
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Draw
Command dengan keyboard :Ketik “REVCLOUD” kemudian tekan tombol
enter
Cara Kerja :
Ada beberapa opsi/pilihan yang ada di perintah Revision Cloud, yaitu opsi
Arch length, Object, dan Style.
o Arch length : untuk mengatur ukuran minimum dan maksimum dari
objek Revision Cloud yang akan dibuat.
o Object : untuk membuat objek Revison Cloud dari objek polygon
yang diseleksi.
o Style : untuk mengatur bentuk garis dari objek Revision Cloud
yang akan dibuat. Ada 2 pilihan, yaitu Normal dan
Calligraphy.

Revision Cloud Revision Cloud


Dengan style Dengan style
Normal Calligraphy

Aktifkan perintah Revision Cloud dengan salah cara yang telah disebutkan di
atas. Maka di command line akan muncul:

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 15


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Di command line tertulis bahwa Minimum arc length: 15, Maximum arch
length: 15 dan style: Normal. Jika rekan-rekan ingin mengedit ukuran
minimum & maksimum dari objek Revision Cloud, ketik “A” (Arc length)
kemudian tekan enter. Setelah itu, ikuti petunjuk yang ada di command line.
Jika rekan-rekan ingin mengedit style dari objek Revision Cloud, ketik “S”
kemudian tekan enter. Setelah itu ketik “N” untuk memilih style Normal
atau ketik “C” untuk memilih style Calligraphy kemudian tekan enter.
Setelah selesai, klik di tempat sembarang di display sebagai titik awal
pembuatan objek Revision Cloud.
Gerakkan kursor ke tempat sembarang untuk membuat objek Revision Cloud.
Untuk mengakhiri perintah Revision Cloud, tekan enter 2 kali atau
kembalikan posisi kursor ke titik awal.

Revision Cloud tertutup Revision Cloud terbuka

Perintah Revision Cloud dalam proses penggambaran biasanya digunakan


untuk membuat objek landscape lingkungan. Seperti tanaman, batu, dsb.

9. Perintah SPLINE
Fungsi :Untuk membuat garis lengkung tak beraturan
Command dengan menubar :Klik menubar Draw, pilih SPLine
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Draw
Command dengan keyboard : Ketik “SPL” + enter
Cara Kerja :
Setelah melakukan pengaktifan perintah dengan salah satu cara di atas. Di
command line akan muncul :

Maka rekan-rekan klik di sebuah tempat pada display sebagai titk awal dari
objek spline tersebut.
Setelah itu di command line akan muncul :

Maka rekan-rekan dapat mengklik di tempat lain untuk mulai membentuk


objek spline
Jika sudah selesai, di command line akan muncul :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 16


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Untuk menutup objek spline yang telah dibuat, ketik “C” kemudian tekan
enter dua kali. Tapi jika tetap ingin membuat objek spline terbuka, cukup
tekan enter dua kali

Objek Spline Objek Spline


tertutup terbuka

Perintah SPLine biasanya sering digunakan untuk membuat garis kontur


lahan. Kadang-kadang juga dipakai untuk membuat bentuk-bentuk objek
yang asimetris.

10. Perintah ELLIPSE


Fungsi :Untuk membuat objek elips (bulat telur)
Command dengan menubar :Klik menubar Draw, pilih Ellipse
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Draw
Command dengan keyboard :Ketik “EL” + enter
Cara Kerja :
Setelah melakukan pengaktifan perintah dengan salah satu cara di atas. Di
command line akan muncul :

Maka rekan-rekan klik di sebuah tempat pada display sebagai titk pusat elips
tersebut.
Setelah itu di command line akan muncul :

Kemudian gerakkan kursor ke atas atau ke bawah, sebelumnya pastikan


bahwa fungsi Ortho telah aktif. Jika belum aktif tekan tombol F8 atau klik
icon Ortho yang berada di bawah command line. Setelah itu ketikkan angka
diameter / garis tengah elips vertikalnya, tekan enter. Setelah itu gerakkan
kursor ke kanan atau ke kiri, masukkan angka radius / jari-jari elips
horisontalnya, tekan enter.
Hasilnya adalah sebagai berikut

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 17


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

11. Perintah HATCH


Fungsi :Untuk mengisi sebuah bidang tertutup dengan arsiran
Command dengan menubar :Klik menubar Draw, pilih Hatch
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Draw
Command dengan keyboard :Ketik “H” atau “BH” kemudian tekan tombol
enter
Cara Kerja :
Buatlah sebuah dua buah objek dengan ukuran sembarang. Objek pertama
berbentuk polygon dan objek kedua terdiri dari empat garis-garis yang saling
berpotongan. Untuk lebih jelasnya lihat gambar di bawah ini :

Objek Polygon Objek Line


yang saling berpotongan
Aktifkan perintah Hatch dengan salah satu cara yang telah disebutkan di
atas. Maka di display akan muncul jendela Hatch & Gradient seperti gambar
di bawah ini.

3 6
1

2
5

Keterangan :
1. Type and Pattern, merupakan tempat kita untuk memilih jenis arsiran
yang akan dipakai. Untuk memilih jenis arsiran yang diinginkan, klik kotak
yang berada di sebelah kanan Swatch.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 18


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Klik disini untuk


memilih type Hatch

Type Hatch

Jendela Hatch
Pattern Pallete,
Untuk memilih
jenis Hatch /
arsiran. Klik type
arsiran yang
diinginkan, setelah
itu klik OK

2. Angle and Scale, merupakan tempat kita untuk mengatur skala dan sudut
kemiringan arsiran yang akan kita gunakan.
3. Boundaries, merupakan tempat kita untuk memilih metode penyeleksian
objek yang akan kita isi dengan arsiran. Ada dua metode penyeleksian
objek, yaitu :
⊗ Add: Pick Point, Metode penyeleksian dengan cara mengklik di dalam
objek yang akan kita beri arsiran, dapat dilakukan pada semua objek
yang dibuat dengan toolbar Draw dan objek tersebut tertutup
bidangnya.

Croshair

Seleksi metode Add: Seleksi metode Add: Pick


Pick Point pada objek Point pada objek line yang
polygon saling berpotongan

⊗ Add: Select Object, Metode penyeleksian dengan cara mengklik garis


objek yang akan kita beri arsiran, hanya dapat dilakukan pada objek
polygon (rectangle, circle, ellipse, polyline, polygon).

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 19


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Kursor
Seleksi metode Add: Select
Object pada objek polygon

4. Hatch Origin, merupakan tempat dimana kita mengatur titik awal dari
arsiran yang akan dibuat. Untuk tingkat dasar, menu ini jarang sekali
dipakai.
5. Options, merupakan tempat dimana kita mengatur tata letak dari arsiran
yang akan dibuat. Untuk tingkat dasar, menu ini jarang sekali dipakai.
6. Menu tambahan, merupakan tempat dimana kita mengatur letak dari
arsiran yang akan dibuat terhadap objek yang ada di dalam objek yang
akan kita arsir. Untuk tingkat dasar, menu ini jarang sekali dipakai.
7. Icon ,berfungsi untuk menyembunyikan atau memunculkan menu
tambahan.
Setelah perintah Hatch diaktifkan, atur settingan dari jenis arsiran yang
akan dipakai, skala arsiran dan sudut arsiran (jika perlu). Setelah itu, pilih
metode penyeleksian objek yang akan dipakai (Pick Point atau Select
Object).
Klik atau seleksi objek yang akan diarsir, setelah selesai tekan tombol enter,
maka akan kembali ke jendela Hatch & Gradient. Setelah itu, klik icon
Preview yang berada di pojok kiri bawah jendela Hatch & Gradient untuk
melihat hasilnya.
Tekan Space Bar atau klik kanan mouse untuk kembali ke jendela Hatch &
Gradient. Jika hasilnya menurut rekan-rekan kurang, atur lagi skala atau
sudutnya, klik icon Preview lagi. Jika sudah sesuai, tekan Space Bar atau
klik kanan mouse, setelah itu klik icon OK yang berada di pojok kanan
bawah jendela Hatch & Gradient.

Hatch dengan Hatch dengan


type Hatch : ANSI32, type Hatch : AR-PARQ1,
dan skala 2 dan skala 0,1

12. Perintah MULTILINE TEXT


Fungsi :Untuk membuat teks notasi
Command dengan menubar : Klik menubar Draw, pilih Multiline Text
Command dengan toolbar : Klik icon pada toolbar Draw
Command dengan keyboard : Ketik “MT” + enter
Cara Kerja :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 20


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Setelah melakukan pengaktifan perintah dengan salah satu cara di atas.


Maka di command line akan muncul:

Maka klik di sebuah tempat pada display sebagai titik awal. Kemudian klik
dititik lain sebagai titik akhir.

Titik
awal Titik
akhir

Setelah itu di display akan muncul jendela seperti di bawah ini:


Type Jenis Tinggi Warna
text huruf huruf huruf

Pengaturan
posisi teks Tempat input teks

Setelah pengaturan teks selesai (meliputi jenis huruf, tinggi, warna, dsb.),
maka dapat langsung mengetik teks yang akan dipergunakan dengan cara
mengklik “tempat input teks”. Jika sudah selesai, dapat mengklik icon OK
yang terletak di pojok kanan atas jendela text formatting.

13. Perintah BOUNDARY


Fungsi :Untuk membuat objek polyline dari objek line yang membentuk
kurva tertutup
Command dengan menubar :Klik menubar Draw, pilih Boundary
Command dengan toolbar :-
Command dengan keyboard :Ketik “BO” + enter
Cara Kerja :
Buatlah sebuah objek dengan ukuran sembarang menggunakan perintah
Line sehingga menjadi seperti gambar di bawah ini.

Aktifkan perintah Boundary dengan salah satu cara yang telah disebutkan di
atas. Maka di display akan muncul jendela Boundary Creation.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 21


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Untuk pengaturannya, Object type pilih Polyline, Boundary set pilih


Current viewport.
Klik icon (Pick Points) untuk menyeleksi bidang yang akan dibuat
boundary. Maka di command line akan muncul :

Selanjutnya klik di dalam objek yang telah kita buat sebelumnya.

Croshair (klik di dalam objek)

Kemudian tekan tombol enter. Maka objek polyline telah terbentuk di atas
objek asal. Untuk mengeceknya, klik di salah satu bagian objek yang telah
dibuat, maka keseluruhan objek akan terseleksi.
Hapus objek line yang dijadikan objek asal agar tidak terjadi penumpukan
garis.

Objek hasil Objek hasil


boundary boundary
(diseleksi) (setelah objek line dihapus)

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 22


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

14. Perintah MULTILINE


Fungsi :Untuk membuat garis ganda
Command dengan menubar :Klik menubar Draw, pilih Multiline
Command dengan toolbar :-
Command dengan keyboard :Ketik “ML” + enter
Cara Kerja :
Buatlah 2 buah garis bersebelahan dengan ukuran sembarang menggunakan
perintah Line sehingga menjadi seperti gambar di bawah ini.

Aktifkan perintah Multiline dengan salah satu cara yang telah disebutkan di
atas. Maka di command line akan muncul:

Terdapat tiga opsi dalam perintah Multiline, yaitu:


⊗ Justification, merupakan opsi untuk mengatur letak titik awal garis
multiline, ada 3 opsi dalam menu Justification, yaitu Top, Zero, &
Bottom.
⊗ Scale, merupakan opsi untuk mengatur besar skala dari garis multiline.
⊗ Style, merupakan opsi untuk mengatur tipe garis multiline. Tipe default
yang ada adalah STANDARD, untuk membuat tipe garis multine baru
dapat melaluli menu Draw kemudian pilih Multiline Style.
Misalkan kita akan membuat garis ganda dengan jarak antar garis 11 cm,
maka setelah mengaktifkan perintah Multiline, Pilih menu Justification (“J”
enter). Maka di command line akan muncul:

Jika menginginkan titik awal garis ganda di tengah, maka pilih opsi Zero (“Z”
enter).
Selanjutnya atur skala garis dengan memilih menu Scale (“S” enter). Maka di
command line akan muncul:

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 23


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Maka selanjutnya masukkan nilai skala multiline. Skala multiline merupakan


jarak antar garis ganda yang diinginkan, maka masukkan angka 11
kemudian enter.
Untuk menu Style tidak perlu diubah karena Style STANDARD merupakan
tipe garis multiline yang terdiri dari 2 garis.
Setelah pengaturan selesai, maka klik salah satu garis yang telah dibuat
kemudian klik garis satunya, hasilnya akan seperti gambar di bawah ini.

Garis (a):
Justification = Zero
Scale = 11
Titik awal Titik akhir Style = STANDARD

Garis (b):
Justification = Top
Scale = 11
Style = STANDARD
Titik awal Titik akhir
Garis (c):
Justification = Bottom
Scale = 11
Style = STANDARD

15. Latihan 1
Untuk lebih memantapkan pemahaman rekan-rekan tentang perintah dasar
toolbar Draw, buatlah latihan di bawah ini. Jangan lupa untuk menyimpan file
latihan di folder rekan-rekan, karena akan digunakan untuk latihan pada bab
selanjutnya.

Ketentuan : manfaatkan perintah dasar toolbar Draw. Tidak perlu memberikan


notasi dimensi.

⊗ Latihan 1(a)

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 24


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Arsir type Objek Line


ANSI37

Objek
Rectangle
Objek Multiline,
Scale = 11

Objek Line

Arsir type
ANSI32

⊗ Latihan 1(b)

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 25


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 26


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

BAB 3
PERINTAH DASAR TOOLBAR MODIFY

Toolbar modify adalah sebuah toolbar yang berisi perintah-perintah


pengeditan objek sederhana dalam AutoCAD, seperti penggandaan (copy),
pemindahan (move), pencerminan (mirror), perputaran (rotate), pemotongan
(trim), dsb. Untuk memunculkan toolbar Modify, klik kanan pada sembarang
icon toolbar yang ada di display AutoCAD, kemudian pilih Modify. Setelah itu
tempatkan di posisi yang dikehendaki Berikut ini adalah tampilan dari toolbar
Modify :

Toolbar Modify pada AutoCAD 2010

Toolbar Modify pada AutoCAD 2006 - 2008

Keterangan icon pada toolbar Modify:


Nama Shortcut
Lambang Fungsi
Lambang Keyboard
Menghapus objek yang telah
Erase E + enter
diseleksi
CO atau CP + Menggandakan objek yang
Copy
enter telah diseleksi
Mencerminkan objek yang telah
Mirror MI + enter
diseleksi
Membuat objek sebangun
dengan ukuran yang lebih
Offset O + enter
besar atau lebih kecil dari objek
yang telah diseleksi
Menggandakan objek yang
telah diseleksi dengan jarak
Array AR + enter
dan jumlah yang bisa
ditentukan
Memindahkan objek yang telah
Move M + enter
diseleksi
Merotasi / memutar objek yang
Rotate RO + enter
telah diseleksi

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 27


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Memperbesar atau memperkecil


Scale SC + enter
objek yang telah diseleksi
Memindahkan, memanjangkan,
memendekkan , atau
Stretch S + enter
mengubah bentuk dari objek
yang diseleksi
Memotong garis yang
Trim TR + enter
berpotongan dengan garis lain
Memperpanjang garis sampai
Extend EX + enter
batas yang telah ditentukan
Break at Memotong garis menjadi dua
-
Point bagian di satu titik
Memotong garis menjadi dua
Break BR + enter
bagian di dua titik
Menggabungkan beberapa
Join J + enter objek (objek polyline) yang telah
diseleksi menjadi satu objek
Membuat atau menggabungkan
Chamfer CHA + enter dua buah garis dengan garis
miring
Membuat atau menggabungkan
Fillet F + enter dua buah garis dengan bidang
lengkung (busur lingkaran)
Memecah objek yang telah
diseleksi (polygon atau polyline)
Explode X + enter
menjadi beberapa bagian
sesuai segmennya
Berikut ini adalah pembahasan secara praktis dari pemakaian perintah-
perintah tersebut di atas. Sebelumnya, jangan lupa untuk menyimpan file
gambanya di komputer. Caranya pada menubar File, pilih Save As (atau CTRL +
S), kemudian simpan file dengan nama yang Anda inginkan. Selamat mengikuti
dan semoga sukses…... ☺

1. Perintah ERASE
Fungsi :Untuk menghapus objek yang telah diseleksi
Command dengan menubar :Klik menubar Modify, pilih Erase
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard :Ketik “E” + enter
Cara Kerja :
Buatlah sebuah objek sembarang (bisa persegi, lingkaran, dsb).
Aktifkan perintah dengan salah satu cara yang telah disebutkan di atas.
Seleksi objek yang akan dihapus dengan cara klik salah satu bagian dari
objek tersebut, kemudian tekan enter.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 28


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

2. Perintah COPY
Fungsi :Untuk menggandakan objek yang telah diseleksi
Command dengan menubar :Klik menubar Modify, pilih Copy
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard :Ketik “CO atau CP” + enter
Cara Kerja :
Buatlah sebuah objek sembarang (misal buat persegi dengan ukuran 100x100
sebanyak dua buah).
Aktifkan perintah dengan salah satu cara yang telah disebutkan di atas.
Ada dua cara yang biasa dipakai dalam menggunakan perintah copy, yaitu
copy dengan input jarak dan copy dengan posisi yang telah ditentukan.
Copy dengan input jarak :
o Objek yang telah kita buat sebelumnya, akan kita copy dengan jarak 400 ke
atas, 500 ke kanan, 300 ke kiri, dan 250 ke bawah.
o Kunci gerakan kursor ke arah vertikal dan horizontal dengan cara klik icon
ORTHO atau tekan tombol F8 pada keyboard (jangan dilakukan jika kursor
sudah terkunci)
o Setelah objek yang akan dicopy terseleksi, gerakkan kursor ke kanan
kemudian ketikkan angka 500, tekan enter. Maka hasilnya adalah sebagai
berikut:

Objek hasil
Objek asal
copy

o Dengan langkah yang sama, copy objek tersebut ke atas, ke kiri dan ke
bawah. Maka hasilnya adalah sebagai berikut :

Objek hasil
copy

Objek hasil
copy

Objek asal
Objek hasil
copy

Copy dengan posisi yang telah ditentukan :


o Objek yang telah kita buat sebelumnya, akan kita copy sehingga menjadi
bentuk seperti dibawah ini :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 29


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

o Seleksi objek yang akan dicopy, kemudian klik titik 1 sebagai titik awal
kemudian geser objek tersebut ke titik 2 (lihat gambar di bawah ini).
Kemudian tekan enter.

Titik 2
Objek hasil
copy

Titik 2

Titik 1

Objek awal
Titik 1

o Seleksi objek yang akan dicopy, klik di titik 3 sebagai titik awal. Kemudian
geser objek yang terseleksi ke titik 4 (lihat gambar). Kemudian tekan enter.

Titik 3 Titik 3

Objek
terseleksi
Titik 4
Titik 4
Objek
Objek awal hasil
copy

o Selanjutnya seleksi lagi objek yang akan dicopy, klik di titik 5 (titik tengah
sisi) sebagai titik awal. Kemudian geser objek terseleksi ke titik 6 & 7 (lihat
gambar). Kemudian tekan enter.

Objek
terseleksi
Titik 6
Objek hasil
copy

Titik 5 Titik 7

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 30


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

*) Cara mencari titik tengah (midpoint), jika ketika kursor digerakkan ke


tengah garis tidak keluar tanda (midpoint). Langkahnya adalah dengan
mengetik “DS” enter. Maka akan muncul jendela Drafting Settings.

Klik icon Select All


untuk mengaktifkan
semua Object Snap
modes, setelah itu klik
icon OK

3. Perintah MIRROR
Fungsi :Untuk mencerminkan objek yang telah diseleksi
Command dengan menubar :Klik menubar Modify, pilih Mirror
Command dengan toolbar : Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard :Ketik “MI” + enter
Cara kerja :
Buatlah sebuah objek sembarang (misal buat persegi dengan ukuran 50x50)
dan sebuah garis di luar objek tersebut yang nanti akan dipakai sebagai
bidang pencerminan.
Aktifkan perintah dengan salah satu cara yang telah disebutkan di atas.
Setelah itu seleksi objek yang akan dicerminkan, maka di command line akan
muncul :

Kemudian rekan-rekan klik salah satu ujung dari bidang pencerminan (titik
1) sebagai titik awal dan klik di ujung yang lain (titik 2) sebagai titik akhir.
(lihat gambar)
Titik 2

Bidang pencerminan

Titik 1

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 31


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Setelah mengklik titik 2, maka di command line akan muncul :

Ada permintaan untuk menghapus objek yang di mirror, jika rekan-rekan


menghendaki objek yang di mirror hilang, maka ketik “Y” kemudian tekan
enter satu kali. Tapi jika rekan-rekan tetap menghendaki objek yang di mirror
tetap ada, maka cukup tekan enter satu kali.

Objek asal Objek hasil Objek asal Objek hasil


(hilang) mirror (masih ada) mirror
Mirror dengan Mirror dengan tetap
penghilangan objek mempertahankan objek
yang di mirror yang di mirror

4. Perintah OFFSET
Fungsi :Untuk Membuat objek sebangun dengan ukuran yang lebih besar
atau lebih kecil dari objek yang telah diseleksi.
Command dengan menubar :Klik menubar Modify, pilih Offset
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard :Ketik “O” + enter
Cara kerja :
Buatlah sebuah objek sembarang (misal buat persegi dengan ukuran 50x50).
Aktifkan perintah Offset dengan salah satu yang telah disebutkan di atas.
Setelah itu, di command line akan muncul:

Ada 4 opsi yang tersedia dalam perintah offset, yaitu Specify offset distance,
Through, Erase, dan Layer. Dari keempat opsi yang ada, kita hanya akan
mempelajari dua opsi saja. Yaitu Specify offset distance dan Erase karena
kedua opsi tersebut yang paling sering dipakai. Sedangkan dua opsi yang lain,
jarang sekali digunakan.
Langsung ketikkan angka yang menunjukkan jarak objek baru terhadap
objek asal, kemudian tekan enter. Setelah itu, klik objek yang akan di Offset,
setelah itu klik di luar objek jika ingin membuat objek baru yang lebih
besar, atau klik di dalam objek jika ingin membuat objek baru lebih kecil
dari objek asal. (misal dari objek asal, akan dibuat objek baru dengan jarak

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 32


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

25 dari objek asal, maka ketik 25 kemudian tekan enter). Maka hasilnya akan
seperti di bawah ini :

Jarak Offset

Objek baru
(hasil Offset)

Objek
asal
Jarak Offset

Atau akan membuat objek baru dengan jarak 10 ke dalam objek asal.
Hasilnya akan seperti di bawah ini :
Jarak Offset

Objek asal

Objek baru
(hasil Offset)

Jika rekan-rekan ingin menghapus objek asal, setelah mengaktifkan perintah


Offset, aktifkan opsi Erase dengan mengetik “E” kemudian enter. Setelah itu
pilih Yes dengan mengetik “Y” kemudian enter.
Untuk mengembalikan ke settingan awal, setelah mengaktifkan perintah
Offset, aktifkan opsi Erase dengan mengetik “E” kemudian enter. Setelah itu
pilih No dengan mengetik “N” kemudian enter.

5. Perintah ARRAY
Fungsi :Untuk menggandakan objek yang telah diseleksi dengan jarak
antar objek dan jumlah objek yang bisa ditentukan.
Command dengan menubar :Klik menubar Modify, pilih Array
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard : Ketik “AR” + enter
Cara kerja :
Buatlah sebuah objek sembarang (misal buat lingkaran dengan diameter 50
sebanyak dua buah).
Aktifkan perintah Array dengan salah satu yang telah disebutkan di atas.
Setelah itu, di display akan muncul jendela array sebagai berikut :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 33


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

1 3

Keterangan :
1. Jenis Array yang akan dipakai. Ada dua jenis, yaitu Rectangular Array
(Array ke arah vertikal dan horizontal) dan Polar Array (Array ke arah
bidang lengkung lingkaran).
2. Pengaturan jarak, jumlah dan arah array (tampilan pada Rectangular
Array dan Polar Array tidak sama).
3. Icon Select Objects, jika kita ingin memilih objek yang akan kita Array,
cukup klik icon tersebut, kemudian pilih objek, setelah itu tekan enter.
Array dengan jenis array yang dipakai adalah Rectangular Array. (Misal
objek lingkaran yang telah kita buat akan kita perbanyak sebanyak 8 buah ke
kanan dan 6 buah ke atas, dengan jarak horisontalnya adalah 35 dan jarak
vertikalnya adalah 40). Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :
o Setelah mengaktifkan perintah dan di display akan muncul jendela Array.
Pada bagian paling atas, klik Rectanguar Array.

1 2

3
4
5

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 34


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Keterangan :
1. Rows, menunjukkan jumlah baris yang dinginkan (arah vertikal). Isikan
6.
2. Columns, menunjukkan jumlah kolom yang diinginkan (arah
horizontal). Isikan 8.
3. Row offset, menunjukkan jarak antar objek arah vertikal yang kita
inginkan. Isikan 40.
4. Column offset, menunjukkan jarak antar objek arah horizontal yang
kita inginkan. Isikan 35.
5. Angle of array, menunjukkan kemiringan sudut dari hasil array. Tidak
usah diisi karena kita akan menggandakan objek hanya ke arah vertikal
dan horizontal.
o Setelah pengisian parameter yang dibutuhkan selesai, klik icon Select
Objects (sudut kanan atas), kemudian pilih objek yang akan di array,
setelah itu tekan enter. Maka akan kembali ke jendela Array. Selanjutnya
klik icon OK
o Hasilnya akan seperti di bawah ini :

Objek asal

o Jika menghendaki hasil penggandaan objek ke arah sebaliknya (ke bawah


atau ke kiri), cukup menambahkan tanda negatif (-) pada saat pengisian
Row offset atau Column offset.
Array dengan jenis array yang dipakai adalah Polar Array. (Misal objek
lingkaran yang telah kita buat akan kita perbanyak sebanyak 8 buah
membentuk bidang lengkung lingkaran). Langkah-langkahnya adalah
sebagai berikut :
o Sebelumnya, buat garis lurus sepanjang 50 (atau sesuai dengan keinginan
rekan-rekan) ke arah bawah dari pusat lingkaran. Ujung bawah dari garis
tersebut akan digunakan sebagai pusat Polar Array
o Setelah mengaktifkan perintah dan di display akan muncul jendela Array.
Pada bagian paling atas, klik Polar Array.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 35


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

2
3

Keterangan :
1. Center point, menunjukkan posisi dari pusat Polar Array. Klik icon
. kemudian klik ujung bawah garis yang telah dibuat sebagai pusat
dari Polar Array.
2. Total number of items, menunjukkan jumlah objek yang akan
dihasilkan. Isikan 8.
3. Angle to fill, menunjukkan jumlah derajat lingkaran yang akan dipakai
dalam Polar Array. Jika ingin hasil objek membentuk lingkaran penuh,
isikan 360. Jika ingin hasil objek membetuk setengah lingkaran, isikan
180. Dst.
o Setelah pengisian parameter yang dibutuhkan selesai, klik icon Select
Objects (sudut kanan atas), kemudian pilih objek yang akan di array,
setelah itu tekan enter. Maka akan kembali ke jendela Array. Selanjutnya
klik icon OK.
o Hasilnya akan seperti di bawah ini :
Pusat Array

Polar Array Polar Array Polar Array


dengan dengan dengan
Angle to fill = 360 Angle to fill = 180 Angle to fill = 270

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 36


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

6. Perintah MOVE
Fungsi :Untuk memindahkan objek yang telah diseleksi.
Command dengan menubar :Klik menubar Modify, pilih Move
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard :Ketik “M” + enter
Cara Kerja :
Buatlah sebuah objek sembarang (misal buat lingkaran dengan diameter 50).
Aktifkan perintah Move dengan salah satu yang telah disebutkan di atas.
Maka di command line akan muncul :

Selanjutnya rekan-rekan bisa langsung menyeleksi objek yang akan dipindah.


Setelah menyeleksi objek, di command line akan muncul :

Selanjutnya rekan-rekan bisa mengklik di salah satu tempat di display


sebagai titik awal. Jika menggunakan jarak, bisa mengklik di tempat
sembarang.
Setelah menentukan titik awal, gerakkan kursor ke sembarang arah (misal ke
kanan), kemudian masukkan jarak perpindahan (misal 100) setelah itu tekan
enter.
Sebenarnya prinsip dasar dari perintah Move hampir sama dengan perintah
Copy, yang membedakannya adalah kalau Copy objek asal tidak hilang,
sedangkan pada perintah Move, objek asal hilang.

7. Perintah ROTATE
Fungsi :Untuk memutar/merotasi objek yang telah diseleksi.
Command dengan menubar :Klik menubar Modify, pilih Rotate
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard :Ketik “RO” + enter
Cara Kerja :
Buatlah sebuah objek sembarang (misal buat persegi panjang dengan ukuran
60x30 sebanyak 4 buah).
Aktifkan perintah Rotate dengan salah satu cara yang telah disebutkan di
atas. Setelah itu, di command line akan muncul:

Selanjutnya seleksi objek yang akan dirotasi.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 37


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Setelah seleksi objek dilakukan dan tekan enter, maka di command line akan
muncul :

Klik salah satu titik sudut objek yang telah diseleksi sebagai titik awal rotasi.
Setelah itu, di command line akan muncul :

Ada tiga opsi yang ada dalam perintah Rotate, yaitu Specify rotation angle,
Copy dan Reference. Dari ketiga opsi tersebut, hanya opsi Specify rotation
angle dan Copy yang akan kita bahas. Sedangkan untuk opsi Reference
tidak akan kita bahas karena jarang sekali digunakan.
Rotate dengan opsi Specify rotation angle (misal objek persegi panjang yang
telah kita buat akan kita putar 900, 1500, dan 2500 . Langkah-langkahnya
adalah sebagai berikut:
o Setelah mengaktifkan perintah Rotate, seleksi objek dan menentukan titik
awal rotasi dan di command line muncul:

o Selanjutnya, langsung masukkan angka derajat rotasi yang dikehendaki


(misal 90), kemudian tekan enter. Hasilnya adalah seperti di bawah ini

Rotate dengan
Specifiy rotation
angle = 90
Objek asal

o Lakukan langkah-langkah di atas untuk Specify rotation angle = 1500 dan


2500. Hasilnya adalah seperti di bawah ini:
Keterangan :
1. Rotate dengan Specify
rotation angle = 1500
1 2 2. Rotate dengan Specify
rotation angle = 2500

Rotate dengan opsi Copy. Opsi Copy langkah-langkahnya sama persis


dengan opsi Specify rotation angle. Yang membedakannya adalah hasil
akhirnya. Jika opsi Specify rotation angle posisi objek asalnya hilang, pada
opsi Copy posisi objek asalnya tetap ada.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 38


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Objek hasil Objek hasil


Rotate Rotate

Objek asal Objek asal


(Hilang) (Masih ada)

Titik awal Titik awal


Rotate 900 dengan opsi Rotate 900 dengan
Specifiy rotation angle Opsi Copy

Langkah-langkah untuk menggunakan perintah Rotate opsi Copy adalah


sebagai berikut :
o Setelah mengaktifkan perintah Rotate, seleksi objek dan menentukan titik
awal rotasi dan di command line muncul :

o Selanjutnya aktifkan opsi Copy dengan cara mengetik “C” kemudian tekan
enter. Maka di command line akan muncul :

o Setelah itu langsung masukkan angka derajat rotasi yang diinginkan (misal
150). Hasilnya adalah sebagai berikut :

Objek asal
(Masih ada)
Objek hasil
Rotasi Rotate 1500 dengan
Opsi Copy
Titik awal

8. Perintah SCALE
Fungsi :Untuk memperbesar atau memperkecil objek yang telah diseleksi.
Command dengan menubar :Klik menubar Modify, pilih Scale
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard :Ketik “SC” + enter
Cara Kerja :
Buatlah sebuah objek sembarang (misal buat persegi panjang dengan ukuran
60x30 sebanyak 3 buah).
Aktifkan perintah Scale dengan salah satu cara yang telah disebutkan di
atas. Setelah itu, di command line akan muncul:

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 39


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Selanjutnya seleksi objek yang akan diskala dan tekan enter. Setelah itu, di
command line akan muncul :

Maka selanjutnya rekan-rekan klik salah satu titik sudut objek yang telah
diseleksi sebagai titik awalnya.
Setelah menentukan titik awal, maka di command line akan muncul :

Ada tiga opsi yang ada dalam perintah Scale, yaitu Specify scale factor,
Copy dan Reference.
Opsi Specify scale factor digunakan ketika rekan-rekan ingin memperbesar
atau diperkecil objek yang telah diseleksi dengan faktor skala yang jelas
(misal diperbesar 2 kali). Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :
o Setelah pengaktifan perintah Scale, seleksi objek dan penentuan titik awal
dilakukan. Di command line akan muncul :

o Selanjutnya langsung masukkan angka yang menunjukkan faktor skalanya


(misal 2 jika ingin memperbesar atau 0,5 jika ingin memperkecil). Setelah itu
tekan enter, maka hasilnya akan seperti gambar di bawah ini :

Objek hasil
Scale

Objek asal
Scale dengan opsi
(Hilang setelah
Specify scale factor = 2
perintah Scale selesai)

Opsi Copy digunakan ketika rekan-rekan ingin memperbesar atau diperkecil


objek yang telah diseleksi dengan faktor skala yang jelas (misal diperbesar 2
kali) dan tetap menghendaki objek asal tidak hilang. Langkah-langkahnya
adalah sebagai berikut :
o Setelah pengaktifan perintah Scale, seleksi objek dan penentuan titik awal
dilakukan. Di command line akan muncul :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 40


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

o Selanjutnya aktifkan opsi Copy dengan mengetik “C” dan tekan enter, maka
di command line akan muncul :

o Selanjutnya langsung masukkan angka yang menunjukkan faktor skalanya


(misal 2 jika ingin memperbesar atau 0,5 jika ingin memperkecil). Setelah itu
tekan enter, maka hasilnya akan seperti gambar di bawah ini :
Objek asal
(tidak hilang) Scale dengan opsi
Copy dan
Objek hasil dengan skala
Scale pembesaran = 2

Opsi Reference digunakan ketika rekan-rekan ingin memperbesar atau


diperkecil objek yang telah diseleksi dengan ukuran yang telah ditentukan.
Misal objek persegi dengan panjang = 60 dan lebar = 30 yang telah kita
seleksi akan kita perbesar menjadi persegi dengan panjang = 85. Langkah-
langkahnya adalah sebagai berikut :
o Setelah pengaktifan perintah Scale, seleksi objek dan penentuan titik awal
dilakukan. Di command line akan muncul :

o Selanjutnya aktifkan opsi Reference dengan mengetik “R” dan tekan enter,
maka di command line akan muncul :

Maka masukkan ukuran awal yang digunakan sebagai acuan. Dalam hal ini,
yang dijadikan acuan adalah ukuran panjang dari objek yang telah kita
seleksi, yaitu 60. Maka ketik angka 60 kemudian tekan enter dan di
command line akan muncul :

Selanjutnya masukkan ukuran baru yang diinginkan (masukkan angka


85), kemudian tekan enter. Maka hasilnya akan seperti gambar di bawah ini:

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 41


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 42


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

o Setelah seleksi objek dilakukan, maka di command line akan muncul:

Selanjutnya klik di sembarang tempat untuk titik awal pelaksanaan


perintah (bisa klik di salah satu titik sudut dari objek yang telah diseleksi).
o Kemudian kursor bisa digerakkan untuk memindahkan posisi objek. Bisa
dengan memasukkan jarak perpindahannya (aktifkan fungsi Ortho terlebih
dahulu dengan menekan tombol F8 jika belum aktif).
o Penerapan perintah Stretch dengan fungsi untuk memindahkan objek
sama persis dengan perintah Move. Jadi perintah ini dapat digunakan
sebagai alternatif dari perintah Move.
Perintah Stretch yang berfungsi untuk memanjangkan atau memendekkan
objek. Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :
o Aktifkan perintah Stretch dengan salah satu cara yang telah disebutkan di
atas. Setelah itu pilih objek yang akan di Stretch. Cara menyeleksi objek
yaitu dengan seleksi kiri (klik di luar objek, kemudian geser kursor ke kiri
atas atau kiri bawah setelah itu klik lagi dan tekan enter). Lihat gambar di
bawah ini.
Titik akhir Titik awal
seleksi (a) seleksi (b)

Cara seleksi 1 : Untuk


Memanjangkan /
memendekkan
Panjang dari objek

Titik akhir Titik awal


seleksi (b) seleksi (a)
Titik akhir
seleksi (a)
Titik awal
seleksi (b)
Cara seleksi 2 : Untuk
Titik akhir Memanjangkan / Titik awal
seleksi (b) memendekkan seleksi (a)
Tinggi dari objek

Jika ingin menambah/mengurangi panjang objek, lakukan seleksi cara 1.


Jika ingin menambah/mengurangi tinggi objek, lakukan seleksi cara 2.
o Untuk melakukan perintah ini, fungsi Ortho harus diaktifkan.
o Setelah seleksi objek dilakukan, maka di command line akan muncul:

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 43


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Selanjutnya klik di sembarang tempat untuk titik awal pelaksanaan


perintah (bisa klik di salah satu titik sudut dari objek yang telah diseleksi).
o Untuk seleksi cara 1 (menambah/mengurangi panjang) : gerakkan kursor
ke arah kanan untuk menambah panjang dan ke arah kiri untuk
mengurangi panjang. Setelah itu masukkan angka
pengurangan/penambahan panjangnya. Misal penambahan panjang = 20,
hasilnya akan seperti gambar di bawah ini :

Objek awal Objek hasil Stretch

Ukuran awal Ukuran akhir

o Untuk seleksi cara 2 (menambah/mengurangi lebar) : gerakkan kursor ke


atas kanan untuk menambah lebar dan ke arah kiri untuk mengurangi
lebar. Setelah itu masukkan angka pengurangan/penambahan
panjangnya. Misal penambahan lebar = 20, hasilnya akan seperti gambar
di bawah ini :

Ukuran akhir

Ukuran awal

Objek hasil
Stretch
Objek awal

Perintah Stretch yang berfungsi untuk mengubah bentuk objek. Langkah-


langkahnya adalah sebagai berikut :
o Langkah-langkahnya hampir sama dengan perintah Stretch yang berfungsi
untuk memanjangkan atau memendekkan objek. Perbedaannya pada
pergerakan kursor setelah seleksi objek. Untuk perintah Stretch yang
berfungsi untuk memanjangkan atau memendekkan objek, pergerakan
kursor terbatas pada gerakan ke arah horizontal atau vertikal. Sedangkan
untuk perintah Stretch yang berfungsi untuk mengubah bentuk objek,
pergerakan kursor bisa ke segala arah (matikan fungsi Ortho terlebih
dahulu) atau kebalikan dengan pergerakan kursor pada perintah Stretch
yang berfungsi untuk memanjangkan atau memendekkan objek.
o Seleksi objek bisa dilakukan pada dua titik sudut atau satu titik sudut
pada objek yang akan diseleksi.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 44


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Titik yang
diseleksi
Kursor
digerakkan
ke atas

Objek hasil
Objek awal Stretch

Objek awal Objek hasil


Stretch

Titik yang
diseleksi Kursor digerakkan
ke kanan

10. Perintah TRIM


Fungsi :Untuk memotong garis yang berpotongan dengan garis lain.
Command dengan menubar :Klik menubar Modify, pilih Trim
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard :Ketik “TR” + enter
Cara Kerja :
Buatlah tiga buah garis dengan ukuran sembarang dan saling berpotongan.
(Lihat gambar di bawah ini).
Garis yang akan
dipotong
Garis 1 (dihilangkan)
Garis 2

Garis 3

Aktifkan perintah Trim dengan salah satu cara yang telah disebutkan di atas.
Selanjutnya di command line akan muncul:

Maka rekan-rekan klik atau seleksi garis 1 dan garis 2 sebagai batas
pemotongan, kemudian tekan enter
Selanjutnya di command line akan muncul :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 45


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Maka selanjutnya rekan-rekan klik atau seleksi garis yang akan


dihilangkan. Setelah itu tekan enter. Hasilnya akan seperti gambar dibawah
ini :

Objek asal Objek hasil Trim

Perintah Trim dapat bisa diaplikasikan untuk memotong semua objek (line,
circle, rectangle, polyline, spline, dsb.), yang terpenting objek tersebut harus
berpotongan dengan objek lain.

11. Perintah EXTEND


Fungsi :Untuk memperpanjang garis sampai batas yang telah ditentukan.
Command dengan menubar :Klik menubar Modify, pilih Extend
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard :Ketik “EX” + enter
Cara Kerja :
Buatlah dua buah garis dengan ukuran sembarang, satu garis vertikal dan
satu garis horizontal serta tidak saling berpotongan. (Lihat gambar di bawah
ini).
Garis 2
(yang akan
diperpanjang)

Garis 1

Aktifkan perintah Extend dengan salah satu cara yang telah disebutkan di
atas. Maka di command line akan muncul :

Selanjutnya rekan-rekan klik atau seleksi garis 1 sebagai batas dari


perpanjangan garis 2, setelah itu tekan enter.
Selanjutnya di command line akan muncul :

Maka selanjutnya rekan-rekan klik atau seleksi garis yang akan


diperpanjang (garis 2). Setelah itu tekan enter. Hasilnya akan seperti
gambar dibawah ini :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 46


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Objek asal Objek hasil Extend


Perintah Extend tidak dapat diaplikasikan untuk objek-objek yang
berbentuk kurva tertutup seperti lingkaran, persegi, dsb. Perintah ini hanya
dapat diaplikasikan pada objek-objek yang terbuka seperti garis, arc, spline,
polyline, dsb.

12. Perintah BREAK AT POINT


Fungsi :Untuk memotong garis menjadi dua bagian di satu titik.
Command dengan menubar :- (menyatu dengan perintah break)
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard :-
Cara Kerja :
Buatlah sebuah garis dengan panjang sembarang (lihat gambar di bawah ini)

Aktifkan perintah Break at Point dengan salah satu cara yang telah
disebutkan di atas. Maka di command line akan muncul:

Maka selanjutnya rekan-rekan seleksi atau klik objek/garis yang akan


dipotong.
Selanjutnya di command line akan muncul :

Maka selanjutnya rekan-rekan klik di mana akan membagi garis yang telah
diseleksi tersebut (misal klik tepat di tengah-tengah garis). Hasilnya jika objek
setelah mendapat perintah Break at Point akan menjadi dua bagian.

Objek hasil
Objek asal Break at Point
(jika diseleksi) (jika diseleksi salah
satu)
Perintah Break at Point dapat diaplikasikan untuk semua objek yang dibuat
dengan perintah toolbar Draw.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 47


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

13. Perintah BREAK


Fungsi :Untuk memotong garis menjadi dua bagian di dua titik.
Command dengan menubar :Klik menubar Modify, pilih Break
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard :Ketik “BR” + enter
Cara Kerja :
Buatlah sebuah garis dengan panjang sembarang (lihat gambar di bawah ini)

Aktifkan perintah Break dengan salah satu cara yeng telah disebutkan di
atas. Maka di command line akan muncul :

Maka selanjutnya rekan-rekan seleksi atau klik objek/garis yang akan


dipotong. Proses seleksi objek ini juga berfungsi untuk menentukan titik
awal dari perintah Break. Misal klik titik 1 (lihat gambar).

Titik 1
Setelah seleksi objek dilakukan, maka di command line akan muncul :

Maka selanjutnya rekan-rekan klik titik kedua di garis yang telah diseleksi
sebagai titik akhir dari perintah Break (jarak antara titik 1 dan titik 2
diusahakan jangan terlalu jauh).

Titik 1 Titik 2
Hasilnya akan seperti gambar dibawah ini:

Objek asal Objek hasil Break


Sama dengan perintah Break at Point, Perintah Break dapat diaplikasikan
untuk semua objek yang dibuat dengan perintah toolbar Draw.

14. Perintah JOIN


Fungsi :Untuk menggabungkan beberapa objek (objek polyline) yang telah
diseleksi menjadi satu objek.
Command dengan menubar :Klik menubar Modify, pilih Join
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard :Ketik “J” + enter
Cara Kerja :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 48


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Buatlah dua buah garis polyline berbentuk L dan saling menempel pada
ujung-ujungnya (lihat gambar).

Garis polyline 2
Garis polyline 1

Aktifkan perintah Join dengan salah satu cara yang telah disebutkan di atas.
Maka di command line akan muncul :

Maka selanjutnya rekan-rekan klik atau seleksi garis polyline 1 sebagai


objek asal.
Selanjutnya di command line akan muncul :

Setelah itu, rekan-rekan klik atau seleksi garis polyline 2 sebagai objek
yang akan digabungkan (join) ke objek asal. Kemudian tekan enter. Maka
kedua objek tersebut akan bergabung menjadi satu objek dan hasilnya akan
seperti gambar di bawah ini :

Objek asal Objek hasil


Join

Perintah Join dapat diaplikasikan ke semua garis yang berbentuk polyline


(minimal 2 garis, bisa lebih), antar garis polyline dengan line, dan garis
polyline dengan arc. Dengan ketentuan semua objek yang akan digabung
harus saling menempel di salah satu atau kedua ujungnya.

15. Perintah CHAMFER


Fungsi :Untuk membuat atau menggabungkan dua buah garis dengan
garis miring.
Command dengan menubar :Klik menubar Modify, pilih Chamfer
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard :Ketik “CHA” + enter
Cara Kerja :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 49


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Buatlah sebuah objek sembarang (misal buat persegi panjang dengan ukuran
60x30).
Aktifkan perintah Chamfer dengan salah satu cara yang telah disebutkan di
atas. Maka di command line akan muncul :

Di command line terdapat tulisan chamfer Dist1 = 0.0000, Dist2 = 0.0000.


Chamfer Dist1 dan Dist2 menunjukkan jarak pangkal Chamfer dari titik
sudut objek yang akan diChamfer. Kemudian ketik “D” setelah itu tekan
enter untuk mengedit angka chamfer Dist1 dan Dist2.
Setelah itu di command line akan muncul:

Selanjutnya rekan-rekan masukkan angka yang menunjukkan jarak pangkal


chamfer ke titik sudut objek yang akan dichamfer. Misal masukkan angka 5
kemudian tekan enter. Setelah itu di command line akan muncul :

Selanjutnya rekan-rekan masukkan jarak chamfer kedua. Misal masukkan


angka 5 kemudian tekan enter. Setelah itu di command line akan muncul :

Selanjutnya rekan-rekan klik atau seleksi garis 1 (lihat gambar).

Garis 1 (diseleksi)

Maka di command line akan muncul :

Selanjutnya rekan-rekan klik atau seleksi garis 2 (lihat gambar).

Garis 2 (diseleksi)

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 50


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Setelah mengklik garis 2, maka objek akan menjadi seperti gambar di bawah
ini :
Chamfer
Dist1

Hasil Chamfer

Chamfer Dist2

Dengan langkah yang sama, lakukan perintah Chamfer untuk semua titik
sudut. Maka hasilnya akan seperti gambar di bawah ini :

Objek asal Objek hasil


Chamfer

Perintah Chamfer selain diaplikasikan untuk objek rectangle, juga dapat


diaplikasikan pada objek line, polyline dan polygon.

Objek Line Objek Line


(sebelum Chamfer) (setelah Chamfer)

Objek Polygon segi 5 Objek Polygon segi 5


(sebelum Chamfer) (setelah Chamfer
kelima titik sudutnya)

16. Perintah FILLET


Fungsi :Untuk membuat atau menggabungkan dua buah garis dengan
bidang lengkung (busur lingkaran).
Command dengan menubar :Klik menubar Modify, pilih Fillet
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard :Ketik “F” + enter
Cara Kerja :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 51


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Perintah Fillet hampir sama dengan perintah Chamfer. Perbedaannya adalah


kalau Chamfer hasilnya adalah garis miring, sedangkan Fillet hasilnya
adalah bidang lengkung (lihat gambar di bawah ini).

Objek dengan Objek dengan


perintah Chamfer perintah Fillet

Buatlah sebuah objek sembarang (misal buat persegi panjang dengan ukuran
60x30).
Aktifkan perintah Fillet dengan salah satu cara yang telah disebutkan di
atas. Maka di command line akan muncul :

Ada 5 opsi yang tersedia dalam perintah Fillet, yaitu opsi Undo, Polyline,
Radius, Trim, dan Multiple. Namun yang akan kita bahas hanya opsi
Radius, karena opsi tersebut yang paling banyak digunakan. Sedangkan
untuk opsi-opsi yang lain, jarang digunakan atau bahkan tidak pernah
digunakan.
Aktifkan opsi Radius dengan cara mengetikkan “R” kemudian tekan enter.
Maka di command line akan muncul :

Selanjutnya rekan-rekan masukkan angka yang menunjukkan jarak radius


fillet. Misal masukkan angka 10 kemudian tekan enter.
Setelah itu di command line akan muncul :

Selanjutnya rekan-rekan klik atau seleksi garis 1 (lihat gambar).

Garis 1 (diseleksi)

Setelah itu, di command line akan muncul :

Selanjutnya rekan-rekan klik atau seleksi garis 2 (lihat gambar).

Garis 2 (diseleksi)

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 52


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Setelah mengklik garis 2, maka objek akan menjadi seperti gambar di bawah
ini :

Fillet
Radius = 10
Hasil Fillet

Dengan langkah yang sama, lakukan perintah Fillet untuk semua titik sudut.
Maka hasilnya akan seperti gambar di bawah ini :

Objek hasil
Objek asal
Fillet

Perintah Fillet selain diaplikasikan untuk objek rectangle, juga dapat


diaplikasikan pada objek line, polyline dan polygon.

Objek Line Objek Line


(sebelum Fillet) (setelah Fillet)

Objek Polygon segi 6


Objek Polygon segi 6
(setelah Fillet
(sebelum Fillet)
keenam titik sudutnya)

Perintah Fillet jika opsi Radius diisi dengan angka “0” (nol), Maka perintah
Fillet akan berfungsi untuk menghubungkan dua buah garis (garis bisa
dalam bentuk objek line atau objek polyline).

Objek Line
Objek Line (setelah Fillet dengan
(sebelum Fillet) Radius = 0)

Objek Polyline
Objek Polyline (setelah Fillet dengan
(sebelum Fillet) Radius = 0)

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 53


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

17. Perintah EXPLODE


Fungsi :Untuk memecah objek yang telah diseleksi (polygon atau polyline)
menjadi beberapa bagian sesuai segmennya.
Command dengan menubar :Klik menubar Modify, pilih Explode
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Modify
Command dengan keyboard :Ketik “X” + enter
Cara Kerja :
Buatlah sebuah objek polygon sembarang (misal buat persegi panjang dengan
ukuran 60x30).
Aktifkan perintah Explode dengan salah satu cara yang telah disebutkan di
atas. Maka di command line akan muncul :

Selanjutnya rekan-rekan klik atau seleksi objek yang tadi telah dibuat (objek
yang akan dipecah).
Setelah seleksi objek dilakukan, tekan tombol enter.
Jika sebelum Explode, objek polyline jika diklik salah satu garisnya, maka
semua garis yang ada di objek polyline tesebut akan ikut terseleksi. Tapi
setelah Explode, jika diklik salah satu garisnya, maka garis-garis yang lain
tidak ikut terseleksi. Berarti objek polyline tersebut telah dipecah menurut
segmen-segmen garisnya. Untuk lebih jelasnya, lihat gambar di bawah ini :

Objek Polyline Objek Polyline


(sebelum Explode) (setelah Explode)

Catatan :
Selain semua perintah Modify yang telah dijelaskan di atas, sebenarnya ada
satu perintah dasar yang tidak saya jelaskan di bab ini. Yaitu perintah
Lengthen, untuk mengaktifkan perintah tersebut, klik menubar Modify,
kemudian klik Lengthen. Fungsinya hampir sama dengan fungsi perintah
Extend. Yaitu untuk memperpanjang garis. Jika rekan-rekan ingin mencobanya,
bisa dicoba sendiri dengan mengikuti apa yang tertulis di command line.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 54


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

18. Latihan 2
Untuk lebih memantapkan pemahaman rekan-rekan tentang perintah dasar
toolbar Modify, buatlah latihan di bawah ini. Latihan di bawah ini merupakan
lanjutan dari latihan 1. Jangan lupa untuk menyimpan file latihan di folder
rekan-rekan, karena akan digunakan untuk latihan pada bab selanjutnya.

Ketentuan : manfaatkan perintah dasar toolbar Draw dan toolbar Modify, tidak
diperbolehkan menggunakan perintah dari toolbar lain. Tidak perlu memberikan
notasi dimensi.

⊗ Latihan 2

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 55


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 56


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

BAB 4
PERINTAH DASAR TOOLBAR DIMENSION

Toolbar dimension adalah sebuah toolbar yang berisi perintah-perintah


yang berfungsi untuk memberi notasi dimensi pada sebuah objek. Untuk
memunculkan toolbar Dimension, klik kanan pada sembarang icon toolbar
yang ada di display AutoCAD, kemudian pilih Dimension. Setelah itu tempatkan
di posisi yang dikehendaki. Berikut ini adalah tampilan dari toolbar Dimension :

Toolbar Dimension pada AutoCAD 2010

Toolbar Dimension pada AutoCAD 2006 - 2008

Keterangan icon pada toolbar Dimension:


Nama Shortcut
Lambang Fungsi
Lambang Keyboard
Membuat notasi dimensi arah
Linear DLI
vertikal dan horisontal
Membuat notasi dimensi arah
Aligned DAL
vertikal , horizontal & arah miring
Membuat notasi dimensi untuk
Arch Length DAR
panjang bidang lengkung
Membuat notasi dimensi yang
Ordinate DIMORD menunjukkan koordinat dari sebuah
objek
Membuat notasi dimensi untuk jari-
Radius DRA jari atau radius dari sebuah
lingkaran atau bidang lengkung
Membuat notasi dimensi untuk jari-
jari atau radius dari sebuah
Jogged DJO lingkaran atau bidang lengkung
dengan jarak jarak dimensi yang
bisa diatur
Membuat notasi dimensi untuk garis
Diameter DDI tengah atau diameter dari sebuah
lingkaran atau bidang lengkung
Angular DAN Membuat notasi kemiringan sudut

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 57


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

antara dua objek


Membuat notasi dimensi arah
Quick
QDIM vertikal dan horizontal dari sebuah
Dimension
objek secara cepat
Membuat notasi dimensi arah
Baseline DBA vertikal dan horizontal dengan titik
awal yang sama
Membuat notasi dimensi arah
Continue DCO vertikal dan horizontal secara
menerus
- Quick Leader LE Membuat notasi teks
Tolerance TOL Membuat geometrik toleransi
Memberi tanda pada pusat lingkaran
Center Mark DCE
atau bidang lenkung
Dimension Mengedit notasi dimensi yang telah
DED
Edit dibuat
Dimension Mengedit teks notasi dimensi yang
DIMTED
Text Edit telah dibuat
Dimension
- Meng-update dimensi
Update
Mengatur, merubah, mengedit, atau
Dimension
D membuat type dimensi yang akan
Style
dipakai

Dari sekian banyak perintah yang ada di dalam toolbar Dimension


tersebut di atas. Dalam bab ini kita tidak akan membahas semua perintah. Yang
akan kita bahas adalah perintah Dimension Style, Linier, Aligned, Arc
Length, Radius, Diameter, Angular, dan Quick Leader. Yang akan kita bahas
disini adalah cara praktis dari pemakaian perintah-perintah tersebut di atas.
Sebelumnya, file disimpan terlebih dahulu, caranya pada menubar File, pilih
Save As, kemudian simpan file dengan nama yang Anda inginkan. Berikut ini
adalah penjelasan dari masing-masing perintah toolbar Dimension.Selamat
mengikuti, dan semoga sukses.

1. Perintah DIMENSION STYLE


Fungsi :Untuk mengatur, merubah, mengedit, atau membuat type dimensi
yang akan dipakai.
Command dengan menubar :Klik menubar Dimension, pilih Dimension
Style
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Dimension
Command dengan keyboard :Ketik“D” + enter
Cara Kerja :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 58


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Perintah Dimension Style dibahas pertama kali karena sebelum kita membuat
notasi dimensi, terlebih dahulu kita harus mengatur dimensi yang akan kita
pakai melalui perintah ini. Berikut ini adalah langkah-langkahnya :
Aktifkan perintah Dimension Style dengan salah satu cara yang telah
disebutkan di atas. Maka di display akan muncul jendela Dimension Style
Manager seperti gambar di bawah ini.

1 2
3
4

Keterangan :
1. Styles, menunjukkan type-type dimensi apa saja yang ada.
2. Set Current, untuk mengaktifkan type dimensi yang telah dipilih.
3. New, untuk membuat type dimensi baru.
4. Modify, untuk mengedit type dimensi yang dipilih.
Dalam hal ini, kita akan membuat type dimensi baru. Maka klik New.
Setelah mengklik New, maka akan keluar jendela Create New Dimension
Style seperti gambar di bawah ini.

Pada New Style Name, ganti nama dimensi yang akan dibuat dengan nama
“100” karena kita akan membuat dimensi untuk skala 1:100. Setelah itu klik
icon Continue.
Setelah klik icon Continue, maka di display akan muncul jendela New
Dimension Style : 100 seperti gambar di bawah ini.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 59


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Menu

Di bagian atas, terdapat beberapa menu pengaturan yang tersedia, menu-


menu tersebut antra lain adalah sebagai berikut :
• Lines, menu yang digunakan untuk mengatur garis dari dimensi yang akan
dipakai. Meliputi ketebalan garis, jenis garis dan warna garis.
• Symbols an Arrows, menu yang digunakan untuk mengatur jenis symbol
pangkal dan ujung dimensi.
• Text, menu yang digunakan untuk mengatur jenis teks yang akan dipakai,
termasuk penempatan teks terhadap garis dimensi dan objek.
• Fit
• Primary Units, menu yang digunakan untuk mengatur jumlah desimal
yang akan digunakan, serta unit format yang dipakai.
• Alternate Units
• Tolerances
Hal pertama yang harus disetting adalah teks, untuk itu masuk ke menu
Text, maka jendela New Dimension Style : 100 akan seperti di bawah ini.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 60


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

1 4

2
3

Keterangan :
1. Text appearance, untuk mengatur jenis teks, ukuran teks, dan warna
teks. Sub menu yang ada adalah sebagai berikut:
⊗ Text style, untuk mengatur type teks yang akan dipakai
⊗ Text color, untuk mengatur warna dari teks yang akan dipakai.
⊗ Fill color, untuk mengatur warna background dari teks.
⊗ Text height, untuk mengatur ketinggian teks yang akan dipakai.
2. Text placement, untuk mengatur posisi teks terhadap garis dimensi. Sub
menu yang ada adalah sebagai berikut :
⊗ Vertical, untuk mengatur posisi teks terhadap garis dimensi arah
vertikal atau tegak.
⊗ Horizontal, untuk mengatur posisi teks terhadap garis dimensi arah
horizontal atau mendatar.
⊗ Offset from dim line, untuk mengatur jarak teks terhadap garis
dimensi.
3. Text aligment, untuk mengatur posisi teks terhadap objek yang akan diberi
notasi. Ada 3 pilihan, yaitu Horizontal, Aligment with dimension line
(sesuai dengan arah dimensi), dan ISO standard.
4. Preview, untuk melihat hasil dari pengaturan yang telah kita lakukan.

Langkah-langkah pengaturan teks yang harus dilakukan adalah sebagai


berikut :
1. Atur type text melalui Text style. Klik icon di sebelah kanan tulisan text
style. Maka akan muncul jendela Text style seperti di bawah ini.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 61


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Pada style name, klik New. Maka akan keluar jendela New Text Style
seperti di bawah ini.

Pada Style Name, ganti namastyle1 dengan nama lain. Misal ganti dengan
“100”, sesuai dengan nama type dimensi. Setelah itu klik icon OK.
2. Setelah itu, pada opsi Font Name, ganti type teks txt.shx dengan type teks
lain. Misal pilih type teks Swiss721 Cn Bt. Setelah itu klik icon Apply,
kemudian klik icon Close.
3. Setelah itu, pada sub menu Text style, ganti type teks dari type Standard
ke type 100.
4. Pada sub menu Text color, pilih By Layer.
5. Pada sub menu Fill color, pilih None.
6. Pada sub menu Text height, ganti tinggi teks menjadi 20.

Hasil pengaturan
menu Text

7. Setelah itu pada menu Text Placement, sub menu Vertikal dan
Horisontal, pilih Centered. Dan pada sub menu Offset from dim line, isi
dengan angka yang berkisar antara 25%-50%dari tinggi teks. Dengan
tinggi teks = 20, maka pada Offset from dim line isi dengan angka 5 (25%
dari tinggi teks).

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 62


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

8. Pada menu Text alignment, pilih antara Horisontal atau Alignment with
dimension line. (Misal pilih Horisontal).
Hasil dari pengaturan teks dimensi akan terlihat seperti di bawah ini.

Setelah pengaturan Text selesai, selanjutnya kita akan mengatur jenis garis.
Untuk itu, klik menu Lines dipojok kiri atas. Maka jendela New Dimension
Style : 100 akan seperti di bawah ini.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 63


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

⊗ Pada sub menu Dimension lines, isi parameter yang ada dengan
ketentuan sebagai berikut :
• Color, pilih By Layer
• Linetype, pilih By Layer
• Lineweight, pilih By Layer
• Baseline spacing, isi dengan angka yang berkisar antara 25%-50%dari
tinggi teks. Dengan tinggi teks = 20, maka pada Baseline spacing isi
dengan angka 10 (50% dari tinggi teks)
⊗ Pada sub menu Extension lines, isi parameter yang ada dengan ketentuan
sebagai berikut :
• Color, pilih By Layer
• Linetype ext line 1, pilih By Layer
• Linetype ext line 2, pilih By Layer
• Lineweight, pilih By Layer
• Extend beyond dim lines, isi dengan angka yang berkisar antara 25%-
50%dari tinggi teks. Dengan tinggi teks = 20, maka pada Extend
beyond dim lines isi dengan angka 10 (50% dari tinggi teks)
• Offset from origin, isi dengan angka yang berkisar antara 25%-50%dari
tinggi teks. Dengan tinggi teks = 20, maka pada Offset from origin isi
dengan angka 10 (50% dari tinggi teks)
Hasil dari pengaturan Lines akan seperti di bawah ini.

Setelah pengaturan Text dan Lines, pengaturan selanjutnya adalah


pengaturan Symbol and Arrows. Untuk itu klik menu Symbols and Arrows.
Maka jendela New Dimension Style : 100 akan seperti di bawah ini.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 64


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

⊗ Pada sub menu Arrowheads, isi parameter yang ada dengan ketentuan
sebagai berikut :
• First dan Second, dari Closed filled ganti ke Architectural Tick
• Untuk Leader, tetap gunakan Closed fillet. Leader sendiri digunakan
untuk memberi notasi teks (perintah Leader).
⊗ Pada sub menu Center marks, pilih Mark dengan Size = 10 (50% dari
tinggi teks)
Hasil pengaturan Symbols and Arrows akan seperti di bawah ini :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 65


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Setelah pengaturan Symbols and Arrows, pengaturan selanjutnya adalah


pengaturan Primary Units. Untuk itu klik menu Primary Units. Maka
jendela New Dimension Style : 100 akan seperti di bawah ini.

⊗ Pada sub menu Linear dimensions, parameter yang perlu diatur adalah
Unit format dan Precision. Isi kedua parameter tersebut dengan
ketentuan sebagai berikut :
• Unit format, pilih Decimal
• Precision, dari 0,00 ganti ke 0,0 atau 0 (atau sesuai keinginan dan
kebutuhan)
⊗ Pada sub menu Measurement scale, parameter yang perlu diatur adalah
Scale factor. Karena disini kita akan membuat objek dengan skala 1:1,
maka pada Scale factor isi dengan angka 1.
⊗ Pada sub menu Angular dimensions, parameter yang perlu diatur adalah
Unit format dan Precision. Isi kedua parameter tersebut dengan
ketenmtuan sebagai berikut :
• Unit format, pilih Decimal Degrees
• Precision, dari 0 ganti ke 0,0 atau 0,00 (atau sesuai keinginan dan
kebutuhan)
Hasil pengaturan Primary Units akan seperti di bawah ini :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 66


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Setelah pengaturan Text, Lines, Symbols and Arrows, dan Primary Units,
maka pengaturan dimensi telah selesai dilakukan. Setelah itu, klik icon OK
untuk mengakhiri pengaturan dimensi dan kembali ke jendela Dimension
Style Manager. Tampilan dari jendela Dimension Style Manager akan
seperti di bawah ini :

Pada Styles, pilih type dimensi yang telah dibuat (100), setelah itu klik
iconSet Current untuk mengaktifkan type dimensi tersebut dan klik
iconClose untuk mengakhiri pengeditan dimensi. Pada toolbar Dimension,
akan terlihat type dimensi yang aktif.

Type dimensi yang aktif

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 67


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Penjelasan tambahan :
Untuk tinggi teks, jika skala gambar adalah 1:100, tinggi teks bisa 20 atau 25,
tergantung dari ukuran gambar yang akan di buat (dengan satuan
penggambaran dalam cm). Untuk skala lain, bisa menyesuaikan
perbandingannya.

2. Perintah LINIER
Fungsi :Untuk membuat notasi dimensi arah vertikal dan horizontal.
Command dengan menubar :Klik menubar Dimension, pilih Linear
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Dimension
Command dengan keyboard : Ketik “DLI” + enter
Cara Kerja :
Buat sebuah objek berbentuk persegi panjang dengan ukuran 300x200.
Aktifkan perintah Linear dengan salah satu cara yang telah disebutkan di
atas. Maka di command line akan muncul :

Setelah itu, klik pangkal garis yang akan diberi notasi dimensi (titik 1)
kemudian klik ujung garis yang akan diberi notasi dimensi (titik 2). Untuk
lebih jelasnya, lihat gambar dibawah ini.

Titik 1 Titik 2

Setelah itu, bawa kursor ke atas atau ke bawah untuk meletakkan posisi
dari garis dimensi. Kemudian tekan tombol enter. Hasilnya akan seperti
gambar di bawah ini :

3. Perintah ALIGNED
Fungsi :Untuk membuat notasi dimensi arah vertikal, horizontal & arah
miring.
Command dengan menubar :Klik menubar Dimension, pilih Aligned
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Dimension
Command dengan keyboard :Ketik“DAL” + enter

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 68


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Cara Kerja :
Buat sebuah objek berbentuk persegi panjang dengan ukuran 300x200.
Kemudian Chamfer keempat sisinya dengan chamfer Dist1= 100 dan
chamfer Dist2= 100 (lihat gambar).

Aktifkan perintah Aligned dengan salah satu cara yang telah disebutkan di
atas. Maka di command line akan muncul :

Setelah itu, klik pangkal garis yang akan diberi notasi dimensi (titik 1)
kemudian klik ujung garis yang akan diberi notasi dimensi (titik 2). Untuk
lebih jelasnya, lihat gambar dibawah ini.

Titik 2

Titik 1

Setelah itu, bawa kursor ke atas atau ke bawah untuk meletakkan posisi
dari garis dimensi. Kemudian tekan tombol enter. Hasilnya akan seperti
gambar di bawah ini :

4. Perintah ARC LENGTH


Fungsi :Untuk membuat notasi dimensi untuk panjang bidang lengkung.
Command dengan menubar :Klik menubar Dimension, pilih Arch Length
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Dimension
Command dengan keyboard :Ketik“DAR”+ enter
Cara Kerja :
Buat sebuah objek berbentuk berbentuk busur lingkaran (arc) dengan
ukuran sembarang (lihat gambar).

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 69


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Aktifkan perintah Arch Length dengan salah satu cara yang telah disebutkan
di atas. Maka di command line akan muncul:

Setelah itu, klik objek lengkung lingkaran yang akan diberi notasi dimensi.

Klik disini

Setelah itu, bawa kursor ke atas atau ke bawah untuk meletakkan posisi
dari garis dimensi. Kemudian tekan tombol enter. Hasilnya akan seperti
gambar di bawah ini :

5. Perintah RADIUS
Fungsi :Untuk membuat notasi dimensi untuk jari-jari atau radius dari
sebuah lingkaran atau bidang lengkung.
Command dengan menubar :Klik menubar Dimension, pilih Radius
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Dimension
Command dengan keyboard :Ketik“DRA” + enter
Cara Kerja :
Buat sebuah objek berbentuk berbentuk busur lingkaran (arc) dengan
ukuran sembarang dan lingkaran dengan diameter = 100 (lihat gambar).

Aktifkan perintah Radius dengan salah satu cara yang telah disebutkan di
atas. Maka di command line akan muncul :

Setelah itu, klik objek lengkung lingkaran yang akan diberi notasi dimensi.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 70


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Klik disini

Setelah itu, bawa kursor ke atas atau ke bawah untuk meletakkan posisi
dari garis dimensi. Kemudian tekan tombol enter. Hasilnya akan seperti
gambar di bawah ini :

Dengan cara yang sama, beri notasi radius pada objek lingkaran yang telah
dibuat. Hasilnya akan seperti gambar di bawah ini :

6. Perintah DIAMETER
Fungsi :Untuk membuat notasi dimensi untuk garis tengah atau diameter
dari sebuah lingkaran atau bidang lengkung.
Command dengan menubar :Klik menubar Dimension, pilih Diameter
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Dimension
Command dengan keyboard :Ketik“DDI” + enter
Cara Kerja :
Buat sebuah objek berbentuk berbentuk busur lingkaran (arc) dengan
ukuran sembarang dan lingkaran dengan diameter = 200 (lihat gambar).

Aktifkan perintah Diameter dengan salah satu cara yang telah disebutkan di
atas. Maka di command line akan muncul :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 71


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Setelah itu, klik objek lengkung lingkaran yang akan diberi notasi dimensi.

Klik disini

Setelah itu, bawa kursor ke atas atau ke bawah untuk meletakkan posisi
dari garis dimensi. Kemudian tekan tombol enter. Hasilnya akan seperti
gambar di bawah ini :

Dengan cara yang sama, beri notasi diameter pada objek lingkaran yang
telah dibuat. Hasilnya akan seperti gambar di bawah ini :

7. Perintah ANGULAR
Fungsi :Untuk membuat notasi kemiringan sudut antara dua objek.
Command dengan menubar :Klik menubar Dimension, pilih Angular
Command dengan toolbar :Klik icon pada toolbar Dimension
Command dengan keyboard :Ketik“DAN” + enter
Cara Kerja :
Buat dua buah garis yang saling berpotongan dan membentuk sebuah sudut
tertentu dan segi enam dengan ukuran sembarang (lihat gambar).

Aktifkan perintah Angular dengan salah satu cara yang telah disebutkan di
atas. Maka di command line akan muncul :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 72


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Setelah itu, klik objek garis pertama (garis 1), kemudian klik garis kedua
(garis 2) yang akan diberi notasi dimensi (lihat gambar).

Garis 1 (klik disini)

Garis 2 (klik disini)

Setelah itu, geser kursor ke kananatas untuk menempatkan notasi dimensi


sudutnya, setelah itu klik di tempat yang dikehendaki (lihat gambar).

Dengan cara yang sama, beri notasi sudut pada salah satu titik sudut objek
segi enam yang telah dibuat. Hasilnya akan seperti gambar di bawah ini :

8. Perintah QUICK LEADER


Fungsi :Untuk membuat notasi teks.
Command dengan menubar :Klik menubar Dimension, pilih Quick Leader
Command dengan toolbar :-
Command dengan keyboard :Ketik “LE” + enter
Cara Kerja :
Buat objek segi enam sebanyak dua buah dengan ukuran sembarang (lihat
gambar).

Aktifkan perintah Quick Leader dengan salah satu cara yang telah
disebutkan di atas. Maka di command line akan muncul:

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 73


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Setelah itu, klik objek yang akan diberi notasi. Misal kita akan memberi
notasi pada objek segi enam 1, maka klik di dalam objek segi enam 1 (titik
1). Setelah itu geser kursor ke bawah dan klik (titik 2). Kemudian geser
kursor ke kanan dan klik (titik 3). Untuk lebih jelasnya, lihat gambar di
bawah ini.

Titik 1

Titik 2
Titik 3
Setelah klik di titik 3, maka di command line akan muncul :

Maka langkah selanjutnya adalah tekan enter.


Setelah tekan tombol enter, maka di command line akan muncul :

Setelah itu, langsung ketik notasi yang akan dibuat. Misal kita akan membuat
notasi “segi enam beraturan”, maka ketik “segi enam beraturan” kemudian
tekan enter dua kali. Hasilnya akan seperti gambar di bawah ini.

Untuk mengedit teks notasinya, cukup klik dua kali pada teks yang akan
diedit. Jika telah selesai, klik icon OK.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 74


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

BAB 5
MANAJEMEN LAYER

Layer dalam bahasa Indonesia berarti lapisan. Tiap layer, lembar atau
lapis mempunyai nama tersendiri, tidak boleh ada lebih dari satu nama layer
yang sama, penamaan layer maksimal 31 karakter (huruf, angka atau symbol
($), strip (-) dan underbar (_), tetapi tidak boleh menggunakan spasi kosong atau
spacebar).
Fungsi Layer pada prinsipnya ialah untuk mempermudah proses
penyuntingan gambar, karena dengan sistem layer; objek-objek gambar dapat
kita kelompokkan ke dalam kelompok tertentu, dapat menyembunyikan objek-
objek gambar yang tidak perlu diperlihatkan pada saat proses penggambaran,
dapat mengunci objek gambar supaya tidak terhapus secara tak sengaja, dapat
membekukan objek gambar untuk menghemat proses regenerasi dan masih
banyak lagi kegunaan-kegunaan lainnya. Setiap kali kita menjalankan AutoCAD
(bukan membuka file yang sudah ada), secara otomatis kita telah dibuatkan
satu layer, namanya layer 0, apapun yang kita gambar akan ditempatkan pada
layer tersebut. Jika di display belum muncul toolbar Layer, untuk
memunculkan toolbar Layer, klik kanan pada sembarang icon toolbar yang
ada di display AutoCAD, kemudian pilih Layer. Setelah itu tempatkan di posisi
yang dikehendaki Berikut ini adalah tampilan dari toolbar Layer :

Toolbar Layer pada AutoCAD 2010

Toolbar Layer pada AutoCAD 2006 - 2008

Keterangan icon pada toolbar Layer:


Nama
Lambang Fungsi
Lambang
Layer
Berfungsi untuk memunculkan jendela Layer
Properties
Properties Manager.
Manager
Berfungsi untuk menampilkan dan
menyembunyikan objek gambar pada layer yang
Turn a Layer
dipilih, perintah-perintah edit seperti erase, copy,
On or Off
move dengan opsi pemilihan objek All masih dapat
digunakan. Layer yang di Off kan dapat diaktifkan,

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 75


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

sebaliknya layer yang aktif dapat di Off kan, bila kita


melakukan hal ini, AutoCAD akan menampilkan
peringatan dan dua opsi Yes dan No.
Berfungsi untuk membekukan objek gambar yang
ada pada layer yang dipilih pada semua viewport
(jendela), objek gambar yang dibekukan tidak akan
ditampilkan pada monitor saat itu meskipun lampu
Freeze or pijar sedang menyala/ON, dan tidak mengalami
Thaw in ALL proses regenerasi pada saat tampilan gambar
Viewport berubah, perintah-perintah edit seperti erase, move,
copy, dan sebagainya tidak dapat digunakan pada
layer yang dibekukan. Layer yang dibekukan tidak
dapat diaktifkan dan sebaliknya, layer yang sedang
aktif tidak dapat dibekukan.
Berfungsi untuk membekukan objek gambar yang
ada pada layer yang dipilih pada jendela yang
sedang aktif pada model space floating, objek
Freeze or gambar yang dibekukan tidak akan ditampilkan
Thaw in pada monitor saat itu, meskipun lampu pijar sedang
Current menyala/ON, dan tidak mengalami proses
Viewport regenerasi pada saat tampilan gambar berubah,
perintah-perintah edit seperti erase, move, copy, dan
sebagainya tidak dapat digunakan pada layer yang
dibekukan.
Berfungsi untuk mengunci objek gambar pada layer
yang dipilih, objek gambar pada layer yang dikunci
akan tetap ditampilkan pada monitor saat itu, kita
Lock or masih dapat menggunakan perintah-perintah
Unlock a gambar untuk menggambar pada layer yang dikunci
Layer tersebut, tetapi perintah-perintah edit tidak dapat
digunakan selama layer pada kondisi dikunci. Layer
yang sedang aktif dapat dikunci dan sebaliknya,
layer yang dikunci dapat diaktifkan.
Hanya berfungsi untuk memperlihatkan warna layer
Color of yang sedang aktif, kita tidak dapat mengubah warna
Layer layer dari Layer Control ini, bila ingin mengubahnya,
kita dapat menggunakan icon.
Make
Object’s Berfungsi untuk mengubah layer objek yang
Layer terseleksi ke layer yang sedang aktif.
Current
Layer Berfungsi untuk mengaktifkan layer yang
Previous sebelumnya dipakai.
Untuk dapat membuat layer sehingga dapat dipergunakan dalam proses
pembuatan gambar, langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 76


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Aktifkan perintah Layer dengan cara ketik LA kemudian tekan enter. Setelah
itu di display akan muncul jendela Layer Properties Manager seperti gambar
di bawah ini.

Keterangan :
1. Status Layer, yang terdiri dari :
:New Layer (ALT + N), untuk membuat layer baru
:Delete Layer (ALT + D), untuk menghapus layer yang telah dibuat
:Set Current (ALT + C), untuk mengaktifkan layer yang telah
dibuat
2. Layer Display, tempat yang menunjukkan layer-layer yang telah dibuat.
Klik icon New Layer atau tekan tombol ALT + N pada keyboard untuk
membuat layer baru. Maka di jendela Layer Properties Manager akan
muncul seperti di bawah ini :

Layer yang telah dibuat

Layer yang telah dibuat masih bernama “Layer1”, nama tersebut bisa diganti
dengan nama yang sesuai dengan keinginan teman-teman. Misal layer

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 77


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

tersebut akan digunakan untuk menggambar garis dinding, maka layer


tersebut dapat diganti dengan nama “dinding”.
Untuk mengganti warna, pada kolom Color, klik icon warna pada layer yang
akan diganti warnanya. Maka akan muncul jendela Select Color seperti
gambar dibawah ini :

Pilih warna yang diinginkan, misal pilih warna kuning. Setelah itu klik icon
OK.
Untuk mengganti jenis garis, pada kolom Linetype, klik icon Continuous
pada layer yang akan diubah jenis garisnya. Maka akan muncul jendela
Select Linetype seperti gambar di bawah ini :

Untuk memilih jenis garis, klik icon Load, maka akan muncul jendela Load or
Reload Linetypes seperti gambar di bawah ini:

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 78


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Pilih garis yang diinginkan, misal kita akan memakai jeni garis titik-titik,
maka pilih Linetype ACAD_ISO07W100 dengan Description ISO dot. Setelah
itu klik icon OK maka akan kembali ke jendela Select Linetype seperti
gambar di bawah ini :

Di jendela Select Linetype telah muncul dua jenis garis, yaitu jenis garis
ACAD_ISO07W100 dan garis jenis garis Continuous (jenis garis default). Pilih
jenis garis yang telah dibuat sebelumnya (ACAD_ISO07W100) kemudian tekan
icon OK untuk mengaktifkan jenis garis tersebut pada layer.
Untuk mengganti ketebalan garis pada layer, pada kolom Lineweight klik
icon Default pada layer yang akan diganti ketebalan garisnya. Maka akan
muncul jendela Lineweight seperti gambar di bawah ini :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 79


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Pilih ketebalan garis yang akan dipergunakan. Misal pilih ketebalan 0.30
mm. Setelah itu, klik icon OK.
Setelah semua pengeditan di atas dilakukan, maka layer yeng telah kita buat
akan seperti gambar di bawah ini :

Layer yang telah dibuat


dan diedit

Layer yang telah dibuat telah berganti identitas sesuai dengan yang telah kita
ubah, yaitu :
Name : dinding
Color : yellow
Linetype : ACAD_ISO07W100
Lineweight : 0.30 mm
Layer tersebut telah siap dipergunakan untuk proses penggambaran. Untuk
membuat layer-layer yang lain, caranya sama dengan diatas.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 80


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Dalam membuat layer, ada beberapa hal yang patut dijadikan bahan
pertimbangan. Hal-hal tersebut antara lain adalah sebagai berikut :
Pembuatan layer berdasarkan jenis obyek atau pengelompokkan obyek yang
ada pada gambar. Misal ada layer dinding untuk obyek dinding, layer kusen
untuk obyek kusen, layer arsir untuk arsiran, dsb.
Pemilihan ketebalan garis tidak ada ketentuan, namun secara umum dapat
dikelompokkan sebagai berikut :
Garis Dinding : 0.20 – 0.25 mm
Garis Potongan : 0.30 – 0.40 mm
Dimensi, Notasi, dan Keterangan lainnya
: 0.13 – 0.15 mm
Garis Obyek Berbahan Kayu (Kusen, dsb)
: 0.13 – 0.15 mm
Garis Arsiran, Obyek Landscape dan Furniture
: 0.05 mm
Garis-Garis untuk Obyek-Obyek Lain
: 0.09 – 0.15 mm
Pemilihan warna layer diusahakan senyaman mungkin untuk mata. Untuk
obyek-obyek yang dominan gunakan warna yang lembut. Untuk obyek-obyek
yang tidak dominan dapat menggunakan warna yang mencolok. Khusus
untuk arsiran gunakan warna-warna yang cenderung gelap seperti warna
dengan Index Color 251 – 253 dan warna-warna gelap lainnya selain hitam.
Berikut ini adalah contoh layer dari gambar kerja rumah tinggal. Nama dan
warna layer tidak menjadi ketentuan mutlak yang harus dipatuhi. Namun
pembuatan setiap layer harus mudah dipahami dari namanya, tidak
membingungkan dan harus bisa memberikan kenyamanan bagi yang
menggambar dan bagi yang melihat gambar.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 81


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Dari jendela Layer Properties Manager diatas, dapat dilihat bahwa


pembuatan layer berdasarkan dari obyek yang akan digambar. Bahkan untuk
layer arsiran dibagi lagi menjadi lima layer yaitu layer arsir beton, dinding,
kolom, arsir lain, dan arsir tipis. Meskipun layer yang dibuat terlihat cukup
banyak (30 jenis layer), namun hal tersebut tidak menjadi masalah karena
semakin banyak layer yang kita gunakan maka semakin mempermudah kita
dalam menggambar dan melakukan proses editing gambar.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 82


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D - BP Dikjur 2015)

BAB 6
PERINTAH – PERINTAH LANJUTAN

Perintah-perintah (command) yang ada di autoCAD sangat banyak


sekali. Di bab 2 sampai bab 5 kita telah belajar perintah dasar toolbar Draw,
Modify, Dimension, dan Manajemen Layer. Sementara itu di bab ini kita akan
belajar bersama tentang beberapa perintah lain yang sering dipergunakan dalam
proses pembuatan gambar. Perintah-perintah tersebut adalah Options, Change
Properties, Regenaring Model (Regen), Block, Match Properties (Matchprop),
Divide, Measure, List, Purge, Calculate, dan Ray. Berikut ini adalah
penjelasan dari masing-masing perintah tersebut.

1. Perintah OPTIONS
Fungsi :Untuk mengatur tampilan dan beberapa pengaturan dari AutoCAD
Command dengan keyboard :Ketik “OP” + enter
Cara Kerja :
Setelah melakukan pengaktifan perintah dengan cara di atas. Di display
AutoCAD akan muncul jendela Options seperti gambar di bawah ini :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 83


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D - BP Dikjur 2015)

Terdapat beberapa fungsi yang dapat diatur melalui perintah Options ini.
Antara lain adalah tampilan display AutoCAD (warna dan jenis teks) melalui
sub menu Display. Pengaturan tentang penyimpanan file melalui sub menu
Open and Save. Pengaturan tentang ukuran dan warna kursor melalui sub
menu Drafting dan sub menu Selection. Serta beberapa pengaturan lainnya.

2. Perintah CHANGE PROPERTIES


Fungsi :Untuk mengatur dan mengedit properties dari objek yang
terseleksi
Command dengan keyboard :Ketik “CH”, “MO”,atau “PR” + enter
Cara Kerja :
Setelah melakukan pengaktifan perintah dengan cara di atas. Di display
AutoCAD akan muncul jendela Properties seperti gambar di bawah ini :

Tertulis No selection
(berarti tidak ada objek
yang terseleksi)

Scroolbar

Buatlah sebuah objek sembarang di display AutoCAD (misal objek persegi


panjang) kemudian seleksi objek tersebut.

Objek yang Objek yang


dibuat dibuat
(belum diseleksi) (telah diseleksi)

Setelah objek diseleksi, maka tampilan jendela Properties akan menjadi


seperti di bawah ini :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 84


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D - BP Dikjur 2015)

Tertulis Polyline
(berarti ada objek yang
terseleksi yaitu objek polyline)

Scroolbar

Ada begitu banyak pengaturan yang bisa diubah melalui perintah Properties.
Antara lain adalaha Colour (warna), Layer, Linetype (jenis garis), Lineweight
(ketebalan garis), dan masih banyak lagi pengaturan lainnya yang bisa diedit
melalui perintah Properties.

3. Perintah REGENERATING MODEL (REGEN)


Fungsi :Untuk merefresh atau menyegarkan dan memperluas bidang
gambar
Command dengan keyboard : Ketik “RE” + enter
Cara Kerja :
Setelah melakukan pengaktifan perintah dengan cara di atas. Maka kondisi
bidang gambar yang sedang kita buat akan terasa lebih ringan dan dapat
memperluas bidang gambar. Lakukan perintah ini secara rutin jika
menggunakan program AutoCAD dalam waktu yang lama.

4. Perintah BLOCK
Fungsi :Untuk mengelompokkan beberapa objek yang telah diseleksi
menjadi satu kelompok dengan nama tertentu.
Command dengan keyboard :Ketik “B” + enter
Cara Kerja :
Buatlah beberapa objek di display AutoCAD. Misal buatlah objek persegi,
lingkaran, segilima dan segienam dengan posisi diperkirakan seperti gambar
di bawah ini :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 85


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D - BP Dikjur 2015)

Beberapa objek yang telah digambar akan dijadikan satu kelompok dengan
nama “polygon”. Caranya adalah aktifkan perintah Block dengan cara ketik
“B” kemudian tekan enter. Maka di display AutoCAD akan muncul jendela
Block Definition seperti gambar di bawah ini :

Langkah-langkah pembuatan objek block :


• Pada kolom Name, isikan nama kelompok objek yang akan dibuat. Dalam
hal ini isikan “polygon”
• Pada bagian Objects, berfungsi untuk memilih objek-objek yang akan
dijadikan satu kelompok. Untuk memilih objek, klik icon Select Object ( )
kemudian seleksi objek yang akan dijadikan satu kelompok. Jika sudah,
tekan enter maka akan kembali ke jendela Block Definition. Serta
pastikan bahwa sub menu Convert to Block telah terpilih. Setelah proses
seleksi objek, maka jendela Block Definition pada bagian Objects akan
seperti di bawah ini.

Menunjukkan jumlah
objek yang telah
diseleksi

• Pada bagian Base point, berfungsi untuk menentukan titik pusat dari
obkel block. Untuk menentukan titik pusat dari objek block, klik icon Pick

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 86


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D - BP Dikjur 2015)

Point ( ) kemudian klik di salah satu sudut dari objek block untuk
dijadikan sebagai titik pusat dari objek block tersebut. Jika sudah, tekan
enter maka akan kembali ke jendela Block Definition. Setelah proses
penentuan Base point dilakukan, maka jendela Block Definition pada
bagian Base point akan seperti di bawah ini.

Menunjukkan koordinat
dari titik pusat objek block
yang telah ditentukan
sebelumnbya

• Pada bagian Settings, Block unit dipilih ke satuan centimeter


• Pada bagian Behavior, beri tanda centang ( ) pada Allow exploding.
• Setelah pengaturan block selesai dilakukan, maka jendela Block definition
akan sepert di bawah ini.

• Setelah itu klik icon OK untuk mengakhiri perintah.


Hasil dari perintah Block tersebut adalah sebagai berikut :

Objek hasil Block


Objek hasil Block
(telah diseleksi)
(belum diseleksi)
Telah jadi satu
kesatuan

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 87


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D - BP Dikjur 2015)

Untuk mengedit objek yang telah di block, cukup klik dua kali pada objek
tersebut. Maka akan keluar jendela Edit Block Definition seperti pada
gambar di bawah ini:

Pilih nama block yang akan diedit, kemudian klik OK. Maka di display akan
muncul Block Editor seperti gambar di bawah ini:

Icon Close
Block Editor

Pengeditan bisa langsung dilakukan. Jika sudah selesai klik icon Close Block
Editor. Maka akan keluar sebuah AutoCAD alert seperti gambar di bawah ini
:

Pilih Save the changes to polygon untuk menyimpan hasil pengeditan block
yang telah dilakukan.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 88


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D - BP Dikjur 2015)

Jika ingin memecah objek Block yang telah dibuat, dapat menggunakan
perintah Explode.

5. Perintah MATCH PROPERTIES


Fungsi : Untuk menyamakan properties dari sebuah objek (warna, layer,
ketebalan garis, jenis garis, dsb) dengan objek lain yang diinginkan.
Command dengan keyboard : Ketik “MA” kemudian tekan tombol enter
Cara Kerja :
Buatlah dua objek di display AutoCAD. Misal buatlah objek persegi dan
lingkaran. Untuk objek persegi buatlah dengan warna merah dengan jenis
garis strip-strip, sementara untuk objek lingkaran buat dengan warna default
(hitam) dan jenis garis default (continuous). Hasilnya seperti gambar di bawah
ini :

*) Untuk mengganti warna dan jenis garis dari objek, dapat menggunakan
toolbar Properties

Untuk Untuk Untuk


mengganti mengganti mengganti
warna jenis garis ketebalan
garis
Untuk jenis garis, bila belum ada pilih other maka akan keluar jendela
Linetype Manager. Kemudian pilih menu Load di sebelah kanan atas.
Setelah itu pilih jenis garis yang diinginkan, kemudian klik icon OK. Setelah
itu seleksi objek yang akan diganti jenis garisnya, setelah itu pilih jenis garis,
untuk mengakhiri tekan tombol Esc.
Aktifkan perintah Matchprop dengan cara ketik “MA” kemudian tekan enter.
Kita akan menyamakan properties objek lingkaran dengan objek persegi.
Maka klik objek persegi yang akan dijadikan objek sumber. Maka kursor akan

menjadi
Kemudian klik objek yang akan disamakan properties-nya dari objek yang
telah diseleksi sebelumnya. Maka hasilnya akan seperti gambar di bawah ini :

Objek yang akan


Objek Sumber disamakan
propertiesnya

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 89


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D - BP Dikjur 2015)

Objek yang telah


disamakan
propertiesnya dengan
Objek Sumber objek sumber

Perintah Matchprop juga dapat digunakan pada objek teks, dimensi, dan
hatch (arsiran). Perintah Matchprop tidak dapat digunakan pada objek yang
telah dijadikan satu kesatuan (objek block).

6. Perintah DIVIDE
Fungsi : Untuk membagi garis, objek polygon, objek polyline menjadi
beberapa bagian sama besar
Command dengan keyboard : Ketik “DIV” kemudian tekan tombol enter
Cara Kerja :
Buatlah sebuah garis dengan panjang 100, objek persegi dengan ukuran
50x50 dan lingkaran dengan jari-jari 25 di display AutoCAD. Kedua objek
tersebut akan kita bagi menjadi beberapa bagian sama besar.

Sebelum memulai membagi garis, terlebih dahulu kita harus mengatur jenis
point (titik) yang akan digunakan. Point ini akan berguna untuk
menunjukkan letak pembagian hasil dari perintah Divide.
Caranya ketik “PDMODE” kemudian tekan enter. Maka di comman line akan
muncul:

Ada 20 jenis titik (point) yang ada di AutoCAD, yaitu sebagai berikut:

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 90


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D - BP Dikjur 2015)

Pilih jenis titik yang dikehendaki. Misal akan menggunakan jenis titik 99,
maka ketik “99” kemudian tekan enter.
Kemudian atur ukuran dari point yang akan dipakai. Caranya ketik “PDSIZE”
kemudian tekan enter. Maka di command line akan muncul :

Masukkan “5” (angka yang menunjukkan ukuran titik) kemudian tekan


enter.
Setelah melakukan setting terhadap jenis point yang akan dipakai maka
selanjutnya kita akan melakukan perintah Divide terhadap 3 objek yang telah
kita buat sebelumnya.
Aktifkan perintah Divide dengan cara ketik “DIV” kemudian tekan enter.
Maka di command line akan muncul :

Selanjutnya klik objek yang akan dibagi. Kita akan membagi objek persegi
yang telah kita buat menjadi 8 bagian. Maka klik objek persegi.

Setelah klik objek, maka di command line akan muncul :

Maka isikan angka yang menunjukkan jumlah bagian yang akan dibuat dari
objek yang telah diseleksi. Karena kita akan membagi objek menjadi 8 bagian,
maka isikan “8” kemudian tekan enter. Maka objek persegi yang telah
diseleksi menjadi:

Bagian objek dengan tanda


dibatasi oleh 2 point

Lakukan hal yang sama terhadap objek garis dan lingkaran yang telah dibuat
sebelumnya.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 91


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D - BP Dikjur 2015)

Setelah melakukan pembagian, notasi point dapat dihapus dengan


menggunakan perintah Erase.

7. Perintah MEASURE
Fungsi : Untuk membagi garis, objek polygon, objek polyline menjadi
beberapa bagian sama besar dengan panjang per bagian yang telah
ditentukan
Command dengan keyboard : Ketik “MEASURE” kemudian tekan tombol
enter
Cara Kerja :
Buatlah sebuah garis dengan panjang 200 di display AutoCAD. Objek tersebut
akan kita bagi menjadi beberapa bagian sama besar dengan panjang per
bagian adalah 50.

Aktifkan perintah Measure dengan cara ketik “MEASURE” kemudian tekan


enter. Maka di command line akan muncul :

Pilih objek yang akan dibagi, dalam hal ini klik objek garis yang telah dibuat
sebelumnya.
Setelah klik objek yang akan dibagi, maka di command line akan muncul :

Maka isikan angka yang menunjukkan panjang per bagian yang dikehendaki.
Karena kita akan membagi objek yang telah kita seleksi dengan panjang per
bagian adalah 50, maka ketik “50” kemudian tekan enter. Maka objek yang
telah kita seleksi menjadi :

Bagian objek dengan panjang


per bagian adalah 50

Untuk mengecek panjang per bagian, gunakan perintah Dimension Linier


(DLI) atau Dist (DI).

8. Perintah LIST
Fungsi : Untuk menampilkan data base / properties dari objek yang
diseleksi (bisa digunakan untuk menghitung luas, keliling dan
volume dari sebuah obyek)

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 92


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D - BP Dikjur 2015)

Command dengan keyboard : Ketik “LI” atau “LS” kemudian tekan tombol
enter
Cara Kerja :
Buatlah sebuah persegi panjang dengan ukuran 150x100 dan sebuah
lingkaran dengan radius 50 di display AutoCAD.

Aktifkan perintah List dengan cara ketik “LI” atau “LS” kemudian tekan
enter. Maka di command line akan muncul :

Maka seleksi objek yang akan kita hitung luas dan lihat propertiesnya. Klik
objek persegi panjang yang telah kita buat sebelumnya. Kemudian tekan
enter, maka akan muncul jendela AutoCAD Text Window seperti gambar di
bawah ini :

1
2

Keterangan :
1. Nomor 1 menunjukkan tentang jenis garis dan layer yang digunakan pada
objek yang diseleksi.
2. Nomor 2 menunjukkan tentang area (luas) dan perimeter (keliling) dari
objek yang diseleksi (sesuai dengan unit satuan yang digunakan).
3. Nomor 3 menunjukkan tentang koordinat titik-titik sudut dari objek yang
diseleksi.
Jika sudah mendapatkan informasi yang dibutuhkan dari objek yang telah
diseleksi, jendela AutoCAD Text Window dapat ditutup.
Lakukan hal yang sama terhadap objek lingkaran yang telah dibuat
sebelumnya. Hitung luas dan kelilingnya.

9. Perintah PURGE

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 93


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D - BP Dikjur 2015)

Fungsi : Untuk menghilangkan item-item yang tidak terpakai dalam file,


seperti objek blok, layer, type dimensi, type garis, dll
Command dengan keyboard : Ketik “PU” kemudian tekan tombol enter
Cara Kerja :
Aktifkan perintah Purge dengan cara ketik “PU” kemudian tekan enter. Maka
akan muncul jendela Purge seperti gambar di bawah ini :

Jika ada item-item yang tidak dipakai dalam file icon Purge All bisa diklik.
Untuk menghilangkan item-item yang tidak terpakai tersebut, cukup klik icon
Purge All. Jika setelah klik icon Purge All keluar jendela Confirm Purge
seperti gambar di bawah ini :

Maka klik icon Purge this item, maka item-item yamg tidak dipakai dalam
file akan hilang. Jika masih ada, maka lakukan langkah-langkah tersebut di
atas untuk menghilangkannya.

10. Perintah RAY


Fungsi : Untuk membuat garis dengan panjang tak hingga.
Command dengan keyboard : Ketik “RAY” kemudian tekan tombol enter
Cara Kerja :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 94


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D - BP Dikjur 2015)

Aktifkan perintah Ray dengan cara ketik “RAY” kemudian tekan enter. Maka
di command line akan muncul :

Selanjutnya klik di sembarang tempat di display AutoCAD sebagai titik awal


pembuatan garis tak hingga. Maka di command line akan muncul :

Maka geser kursor dan arahkan kemana garis tersebut akan diarahkan.
Kemudian klik. Jika ingin membuat garis tak hingga lebih dari satu, cukup
klik di temapt lain. Jika sudh selesai, tekan enter.

Garis dengan
Panjang tak hingga

Fungsi perintah ini hampir sama dengan fungsi dari perintah Construction
Line yaitu untuk membuat garis bantu dalam proses pembuatan gambar.

11. Perintah CALCULATE


Fungsi : Untuk menghitung perhitungan matematika sederhana dalam
AutoCAD.
Command dengan keyboard : Ketik “CAL” kemudian tekan tombol enter
Cara Kerja :
Aktifkan perintah Calculate dengan cara ketik “CAL” kemudian tekan enter.
Maka di command line akan muncul :

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 95


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D - BP Dikjur 2015)

Maka isikan proses hitung yang ingin dilakukan. Proses hitung yang bisa
dilakukan dalam perintah Calculate ini adalah perhitungan sederhana.
Jika sudah selesai mengetikkan proses hitung, tekan tombol enter maka di
command line akan muncul hasil dari proses hitung.

Proses hitung 10x15


dengan hasil 150

12. Latihan 3
Untuk lebih memantapkan pemahaman rekan-rekan tentang keseluruhan
perintah dan penerapannya pada gambar, buatlah latihan di bawah ini. Latihan
di bawah ini merupakan lanjutan dari latihan 1 & 2. Gunakan layer dan dimensi
yang tepat serta manfaatkan perintah-perintah Modify dengan maksimal.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 96


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

BAB 7
SKALA, KOP & PENCETAKAN GAMBAR

Dalam bab ini kita akan belajar bersama-sama bagaimana cara


membuat skala gambar, membuat kop gambar dengan ukuran A4 dan A3 serta
bagaimana cara mencetak gambar.

1. Membuat Skala Gambar


Setelah gambar selesai dibuat, langkah terakhir yang harus dilakukan
adalah mencetak gambar, namun sebelum mencetak gambar ada hal yang harus
dilakukan yaitu mengatur skala gambar dan membuat kop gambar.
Untuk pengaturan skala sendiri sebenarnya sudah dilakukan pada saat
pembuatan gambar & pemberian notasi gambar serta dimensi. Untuk
penggambaran objek tetap menggunakan skala 1:1 (sesuai dengan ukuran
sebenarnya), pengaturan skala ditentukan melalui pengaturan ukuran teks pada
notasi & dimensi gambar serta pembesaran dari kop gambar. Berikut
merupakan standar umum ketinggian teks notasi & dimensi untuk beberapa
jenis skala gambar:

Skala Ukuran Tinggi Contoh Penggunaan


Keterangan
Gambar Teks pada Gambar
1:100 20 Skala Acuan Denah
1:125 25 Denah
1:150 30 Denah
1:200 40 Denah
1:250 50 Denah
1:80 16 Denah
1:75 15 Denah & Detail
1:50 10 Denah & Detail Pintu
1:40 8 Detail Pintu, Struktur
1:25 5 Detail Pondasi, Saluran
1:20 4 Detail Pondasi, Struktur
1:10 2 Detail-detail khusus
1:5 1 Detail-detail khusus

Keterangan : standar ukuran di atas tidak mutlak (bisa lebih besar atau lebih
kecil), tetap harus memperhatikan proporsionalitas dan estetika gambar.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 97


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

2. Mengatur Kop Gambar


Kop gambar merupakan hal yang sangat penting dalam pembuatan
gambar desain karena pada kop gambar berisi informasi-informasi penting
tentang gambar yang dibuat meliputi nama proyek, pemilik proyek, perencana
gambar, judul gambar, skala gambar, keterangan gambar serta informasi-
informasi lain yang perlu ditampilkan. Ukuran dari kop gambar sendiri
mempertimbangkan skala gambar & kertas yang akan digunakan. Ukuran kop
gambar bisa dalam ukuran kertas A4, A3, A2, A1 atau A0. Pada pembahasan
kali ini, akan ditunjukkan bagaimana cara membuat kop gambar ukuran A4
(bentuk potrait) & A3 (bentuk landscape).

a) Kop Gambar Ukuran A4 bentuk Potrait


⊗ Ukuran dari kertas A4 adalah 21,0 x 29,7 cm.
⊗ Informasi gambar terletak pada bagian bawah kertas.

⊗ Setelah selesai dibuat, kop gambar dijadikan satu kesatuan dengan


menggunakan perintah Block dengan nama block “Kop Ukuran A4”.

b) Kop Gambar Ukuran A3 bentuk Landscape


⊗ Ukuran dari kertas A4 adalah 29,7 x 42,0 cm.
⊗ Informasi gambar terletak pada bagian kanan kertas.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 98


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 99


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

⊗ Setelah selesai dibuat, kop gambar dijadikan satu kesatuan dengan


menggunakan perintah Block dengan nama block “Kop Ukuran A3”.

c) Memasukkan Gambar ke Dalam Kop Gambar


⊗ Untuk memasukkan gambar ke dalam kop yang telah dibuat, kop gambar
harus diperbesar hingga gambar bisa masuk ke dalam kop tersebut.
Pembesaran kop harus sesuai dengan skala yang direncanakan. Jadi kalau
denah dibuat dengan skala rencana 1:100, maka kop gambar harus
diperbesar 100X.
⊗ Berikut contoh pembesaran kertas kop untuk gambar latihan 3 yang telah
dibuat. Kop gambar menggunakan ukuran A4.

Pembesaran kop 40X Pembesaran kop 50X Pembesaran kop 100X


Skala gambar 1:40 Skala gambar 1:50 Skala gambar 1:100

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 100


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

3. Mencetak Gambar
Setelah gambar berada di dalam kop, maka gambar bisa langsung
dicetak (plot). Gambar yang akan dicetak mempunyai skala 1:50. Langkah-
langkah mencetak gambar pada AutoCAD adalah sebagai berikut:
Aktifkan perintah plot dengan cara tekan tombol CTRL + P atau klik menu
File, pilih Plot. Maka di display akan muncul jendela Plot seperti berikut:

2
6

8 7

4
3

Langkah-langkah pengaturan sebelum mencetak (plotting) gambar:


1) Printer/plotter, pilih nama printer yang digunakan untuk mencetak
gambar.
2) Paper size, pilih ukuran kertas yang akan digunakan.
3) Plot offset (origin set to printabel area), untuk menentukan letak gambar
terhadap kertas, beri tanda centang pada pilihan Center the plot.
4) Drawing orientation, untuk mengatur posisi kertas, apakah potrait atau
landscape.
5) Plot style table (pen assigments),untuk mengatur warna hasil cetakan
(hitam putih / warna), untuk hitam putih pilih monochrome.ctb, untuk
warna pilih None.
6) Number of copies, untuk mengatur penggandaan hasil cetak.
7) Plot scale, untuk mengatur skala hasil cetak, pada kondisi awal beri tanda
centang pada pilihan Fit to paper.
8) Plot area,untuk memilih area display AutoCAD yang akan dicetak, ada 4
pilihan yaitu Display, Extends, Limits & Window.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 101


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Setelah pengaturan selesai, maka tampilan jendela Plot akan seperti berikut:

Selanjutnya adalah memilih gambar yang akan dicetak, caranya adalah pada
menu Plot area, pilih Window. Selanjutnya klik sudut kiri atas kop gambar
dan kanan bawah kop gambar (bisa sebaliknya). Seperti pada gambar berikut:

Titik awal

Titik akhir

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 102


Modul Pelatihan AutoCAD 2010 2D – BP Dikjur 2015

Setelah area gambar yang akan dicetak terseleksi, maka tampilan pada
jendela Plot akan seperti berikut:

Bisa dilihat pada menu Plot scale, angka pada units berubah menjadi 5,208.
Karena skala gambar 1:50, maka angka pada units harus diubah menjadi 5.
Caranya adalah dengan menghilangkan tanda centang pada pilihan Fit to
paper. Kemudian angka pada units diubah manual menjadi 5.

Selanjutnya klik icon Apply to layout untuk menyimpan pengaturan plotting.


Untuk langsung mencetak gambar, klik icon OK.
Untuk melihat hasil pengaturan plotting sebelum mencetak, klik icon
Preview. Untuk mencetak gambar dalam tampilan preview, klik kanan pilih
plot. Untuk keluar dari tampilan preview, tekab tomnbol Esc.

oleh : Listiyono Budi, S.Pd. Halaman 103