Anda di halaman 1dari 4

TUGAS

BAHASA INDONESIA
TUGAS 1

DISUSUN OLEH :

NAMA : RAHMADANTI ADMAJA

NRP : 142018009

DOSEN : HADI PRAYITNO, S.Pd., M.Pd.

FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI ARSITEKTUR
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PALEMBANG
BUKIT SULAP
Lubuklinggau iolah salah sikok kota yang ado di provinsi Sumatera Selatan yang
banyak destinasi menarik untuk ngilangke capek. Salah sikoknyo iolah Bukit Sulap.
Bukit Sulap iolah puncak tertinggi yang ado di kawasan perbukitan di Jln. Bengawan
Solo, Kelurahan Ulak Surung, Kecamatan Lubuklinggau Utara II, Kota Lubuklinggau,
Provinsi Sumatera Selatan, Indonesia.
Bukit Sulap punyo ketinggian 700 meter diatas permukaan laut dan jugo salah
sikok paru-paru kota Lubuklinggau yang paleng besak. Tempat wisata yang sikok ini
cumo berjarak kurang lebih 2 kilometer dari pusat kota Lubuklinggau. Jadi, pas dan
mudah nian untuk dikunjungi. Kalo lagi ado di sekitaran pusat kota, mako cumo perlu
waktu sekitar 20 menit untuk sampe disano dengan make mobil apo motor. Kalo dari
Palembang, perlu waktu cukup lamo sekitar 6 -7 jam make mobil, motor atau sepor
karno jaraknyo kurang lebih 320 kilometer. Kalo naek pesawat Cuma 45 menit. Kalo
nak masuk ke Bukit Sulap dikenoke biaya sebesak 5000 rupiah.
Dikasih njok namo ‘Bukit Sulap’ karno Bukit Sulap punyo bentuk yang beda kalo
dijingok dari tiap sudut pandang. Bukit ini jugo bakal ngilang pas paginyo dan bakal
muncul lagi pas siangnyo. Bukit Sulap ngilang pas pagi olehnyo ado kabut yang tebel
nian makonyo bukit ini seolah-olah ngilang. Hal ini jugo yang buat uwong ngasih
julukan Bukit Sulap. Selaen itu, Bukit Sulap jugo nyediake area yang nyaman dan sejuk
untuk nyantai. Kawasan ini banyak tumbuhan yang alami dan bertemperatur udara
yang sejuk. Perlu waktu sekitar 2 jam bejalan kaki ngelalui jalan setapak berbatu dan
tanah untuk sampe kepuncaknyo, bukit ini cukup menantang oleh wisatawan dan
pecinta alam yang seneng berpetualangan.
Selaen itu, ado jugo kereta gantung yang biso digunoke untuk sampe ke puncak
Bukit Sulap. Bagi wisatawan yang dak galak capek ndaki, mako kereta gantung ini pas
untuk di cubo. Cuma 30 menit la sampe ke puncak kalo naek kereta ini. "Kereta gantung
di Lubuklinggau ini iolah yang terpanjang se-Indonesia ", uji H. Prana Putra Sohe,
Walikota Lubuklinggau Provinsi Sumatera Selatan. Trek kereta gantung ini panjangnyo
600 meter dengan kemiringan 22 derajat sampe 40 derajat. Dibeberapo titik jugo lah
dibangun aula, gazebo samo gardu pandang untuk ningok keciondoan kota dari
ketinggian Bukit Sulap.
Dipuncak Bukit Sulap jugo ado tumbuhan bambu yang unik, batangnyo warno ijo
tapi rantingnyo warno kuning dan berduri. Inilah yang jadike bambu ini punyo
keunikan dewek yang jarang ditemuke di tempat laen. Yang dak kalah menariknyo di
lereng Bukit Sulap ini ado sungai yang airnyo bening. Sungai itu namonyo sungai Kesie,
airnyo ngalir di sepanjang sungai itu dengan alam yang cindo.
Di lereng Bukit Sulap jugo ado situs 4 kuburan, kuburan itu dikasih namo
kuburan bujang kurap, malahan dem dikeramatke samo masyarakat kabupaten musi
rawas dan kota lubuklinggau . Bujang kurap iolah salah sikok cerito rakyat musi rawas
dan kota lubuklinggau yang lah melekat oleh masyarakat, ngisahke kesaktian pemuda
pas jaman itu. Kalo nak kesano harus nyeberang lewat jembatan gantung, karno lokasi
situs itu dipisahke oleh sungai kelingi.
Bukit Sulap jugo identik samo kota Lubuklinggau, karno Bukit Sulap ini jadi
lambang kota Lubuklinggau dan bukit sulap dapat dijingok dari seluruh daerah
Lubuklinggau. Jadi, kesimpulannyo objek wisata Bukit Sulap ini pantes untuk dikunjungi
oleh siapo bae yang belom pernah kesano untuk sekedar berwisata apo petualangan.
BUKIT SULAP

Lubuklinggau merupakan salah satu kota yang terletak di provinsi Sumatera


Selatan dengan banyak destinasi menarik untuk menghilangkan lelah. Salah satu
destinasinya yaitu Bukit Sulap. Bukit Sulap merupakan puncak tertinggi di Kawasan
perbukitan di Jl. Bengawan Solo, Kel. Ulak Surung, Kecamatan Lubuklinggau Utara II,
Kota Lubuklinggau, Prov. Sumsel

Bukit ini berada pada ketinggian 700mdpl serta merupakan salah satu paru paru
kota Lubuklinggau. Tempat wisata ini berjarak kurang lebih 2 km dari pusat kota. Jika
sedang berada di sekitaran pusat kota hanya memerlukan waktu sekitar 20 menit
dengan menggunakan mobil ataupun motor. Untuk dari Palembang, waktu tempuh yang
dibutuhkan sekitar 6-7 jam dengan menggunakan motor, mobil maupun kereta api
dengan jarak 320 km. Jika menggunakan pesawat hanya perlu waktu 45 menit. Untuk
masuk kedalam area bukit dikenakan biaya Rp.5000.

Diberi nama Bukit Sulap karena memiliki bentuk yang berbeda apabila dilihat
dari berbagai sudut. Selain itu juga karena saat pagi bukit ini tertutup oleh kabut yang
tebal seolah olah menghilang dan akan muncul pada siang hari nya. Selain itu juga
terdapat area untuk bersantai di kawasan ini. Diperlukan waktu sekitar 2 jam apabila
kita ingin mendaki bukit ini melalu jalan setapak berbatu untuk mencapai puncaknya.

Selain itu juga terdapat kereta gantung yang dapat digunakan untuk sampai ke
puncak bukit. Bagi wisatawan yang tidak mau mendaki bisa menggunakan kereta
gantung ini selama 30 menit. Kereta gantung ini memiliki kemiringan 22-40 derajat.

Dipuncak bukit terdapat tumbuhan bambu yang unik, batang nya berwarna hijay
namun ranting nya berwarna kuning dan berduri. Hal inilah yang menjadikan bambu ini
unik. Dilereng bukit terdapat sungai dengan nama sungai Kesie dengan air yang bening.

Di lereng bukit juga terdapat situs 4 kuburan. Kuburan ini diberi nama kuburan
Bujang Kurang. Bujang Kurap sendiri merupakan salah satu cerita rakyat Musi Rawas
dan Lubuklinggau yang mengisahkan kesaktian seorang pemuda pada masa itu. Jika
ingin kesana harus menyebrangi sungai kelingi dengan jembatan gantung.