Anda di halaman 1dari 100

Jakarta,13 Januari 2015

No. 34 /OCK.I/2015

Kepada Yth.

Majelis Hakim Perkara Nomor: 51/Pid.Sus-TPK/2014/PN.SMG.

Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri Semarang

di – SEMARANG

HAL : NOTA PEMBELAAN

ATAS NAMA TERDAKWA Dr. Hj. RINA IRIANI SRI RATNANINGSIH, SH, M.Hum.

Kami, M. YANUAR, S.H., MCL Advokat & Konsultan Hukum, dalam hal ini bertindak selaku
TIM PENASIHAT HUKUM dari Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH.,dengan ini hendak
mengajukan Nota Pembelaan terhadap Surat Tuntutan dengan No. Reg. Perkara: PDS-
02/KNYAR/Ft.1/07/2014 tertanggal 30 Desember 2014 2014.

PENGADILAN TIPIKOR PADA PENGADILAN NEGERI SEMARANG

Perkara Nomor: 51/Pid.Sus-TPK/2014/PN.SMG

NOTA PEMBELAAN

TERHADAP

Surat Tuntutan Jaksa Penuntut Umum

No. Reg. Perkara: PDS-02/KNYAR/Ft.1/07/2014 tertanggal 30 Desember 2014

Atas Nama Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H., M.Hum.

DI PENGADILAN TIPIKOR PADA PENGADILAN NEGERI SEMARANG

DAKWAAN KESATU

PRIMAIR : Melanggar Pasal 2 Ayat (1) Jo. Pasal 18 Undang-


Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan
Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah dirubah
dengan Undang-Undang No. 20 Tahun 2001 tentang
Perubahan atas Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999
tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo.
Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

SUBSIDAIR : Melanggar Pasal 3 Jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor


31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana
Korupsi sebagaimana telah dirubah dengan Undang-
Undang No. 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas
Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang
Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55
ayat (1) ke-1 KUHP.

LEBIH SUBSIDAIR : Melanggar Pasal 5 Ayat (2) Undang-Undang No. 20


Tahun 2001 tentang Perubahan atas Undang-undang
Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak
Pidana Korupsi Jo. Pasal 65 ayat (1) ke-1 KUHP.

LEBIH LEBIH SUBSIDAIR : Melanggar Pasal 11 Undang-Undang No. 20 Tahun 2001


tentang Perubahan atas Undang-undang Nomor 31
Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana
Korupsi Jo. Pasal 65 ayat (1) ke-1 KUHP.

FAKTA YANG TERUNGKAP DI PERSIDANGAN

Pada kesempatan yang berbahagia ini perkenankanlah kami untuk selanjutnya menyampaikan
resume atas apa yang dilihat, didengar dan dialami oleh saksi yang disampaikan di dalam
persidangan. Sebagaimana diketahui bahwa apa yang dialami, dilihat dan didengar seorang saksi
dan kemudian disampaikan di dalam persidangan terbuka adalah alat bukti yang kuat sesuai
Hukum Acara yang berlaku di negara kita ini yakni Kitab Undang Undang Hukum Acara Pidana
dengan pengungkapan keterangan saksi ini (Vide Pasal 185 KUHAP), yang mana selanjutnya
akan dapat terungkap tabir kebenaran sejati dari perkara yang didakwakan pada Terdakwa. (lihat
daftar isi)

- Bahwa Terdakwa menyatakan benda-benda yang disita banyak yang tidak ada hubungan
dengan permasalahan seperti pin Bupati, perhiasan imitasi, perhiasan hasil warisan, dll;
- Bahwa Terdakwa menyatakan tidak mengetahui jumlah nilai harta yang disita oleh JPU;
- Bahwa Terdakwa menyatakan penyitaan atas tanah oleh JPU ada yang merupakan tanah
warisan;
- Bahwa Terdakwa menyatakan pada saat penggeledahan,dan penyitaan, JPU datang teriak-
teriak dan mengatakan tidak perlu menghubungi Penasihat Hukum;
- Bahwa Terdakwa menyatakan pernah disuruh membuat spesimen tandatangan oleh pihak
pengawas Kejaksaan Agung di Kejaksaan Negeri Karanganyar
Bahwa Nota Pembelaan ini akan kami uraikan sebagai berikut :
I. PENDAHULUAN
Majelis Hakim yang kami muliakan,

Saudara Penuntut Umum yang kami hormati,

Sidang yang kami muliakan.

Dengan terlebih dahulu memanjatkan puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas ridho-
Nya kita dapat menyelesaikan pemeriksaan perkara ini tanpa mendapat hambatan berarti.
Perkenankanlah kami, Penasihat Hukum Terdakwa dengan ini mengajukan Nota Pembelaan
(Pledoi) sebagai upaya pembelaan terakhir sebagaimana disyaratkan pula oleh pasal 182 ayat (1)
KUHAP.

Pertama-tama kami panjatkan puji dan syukur kepada Allah SWT yang telah memberikan
Rahmat dan Hidayah-Nya kepada kita semua, sehingga persidangan pada hari ini dengan acara
pembacaan Pledoi oleh kami Tim Penasihat Hukum Terdakwa dapat terlaksana sesuai agenda
yang telah ditentukan dalam persidangan sebelumnya.

Selanjutnya kami menyampaikan ucapan terima kasih kepada Majelis Hakim pemeriksa perkara
ini atas kesempatan yang telah diberikan kepada kami untuk membacakan pledoi/pembelaan
terhadap Terdakwa. Hal yang sama kami sampaikan pula kepada Panitera Pengganti yang telah
mencatat seluruh fakta-fakta yang terungkap dalam persidangan. Kepada Jaksa Penuntut Umum
kami sangat tidak sependapat dan menolak keras surat tuntutan yang telah dibacakan pada
tanggal 30 Desember 2014.

Sesuai dengan tuntutan sistem peradilan kita, Tim Penasihat Hukum yang mewakili kepentingan
Terdakwa, maka perbedaan sudut pandang ini memberikan perbedaan nuansa dalam mencari dan
mengidentifikasikan “kebenaran materiil” guna menegakkan keadilan, kebenaran dan hikmah.
Walaupun demikian, bisa saja terjadi persamaan pandangan antara Jaksa Penuntut Umum dan
Tim Penasihat Hukum dalam menilai suatu fakta jika keduanya berupaya secara jujur dan
mengedepankan obyektifitas.

Sangat disayangkan dalam penanganan perkara yang menjerat Terdakwa Dr. Hj.
RATNANINGSIH, M.Hum ini kental dengan nuangsa rekayasa dan ketidak jujuran serta
pemaksaan kehendak yang dilakukan oleh Jaksa Penuntut Umum, hal mana dapat diketahui dari
bukti-bukti yang disajikan adalah merupakan bukti Fotocopy dan palsu seperti Bukti Surat
Nomor Surat 518/2050.4 tanggal 22 Mei 2007, Dalil JPU tersebut adalah merupakan dalil yang
menyesatkan, tidak berdasar dan merupakan dalil yang dipaksakan karena senyatanya dalil yang
disampaikan oleh JPU tersebut bertentangan antara lain dengan :

1. Bertentangan dengan keterangan saksi Rifaid M Nur yang menyatakan dalam persidangan
dibawah sumpah : menurut Saksi rekomendasi Bupati untuk penunjukan koperasi bukan
merupakan suatu syarat, dan kaitannya Bupati dengan proyek di Griya Lawu Sari yaitu lokasi
itu ditetapkan Bupati sebagai kawasan siap bangun, sebenarnya bukan persyaratan namun
apabila ada kawasan itu akan memudahkan
2. Bertentangan dengan Peraturan Negara Perumahan Rakyat Nomor
28/PERMEN/M/2006, Tanggal 30 Oktober 2006 Butir: V, halaman 10;
3. Bertentangan dengan Keterangan saksi Tony Iwan Haryono yang menyatakan terkait
dengan bantuan subsidi Pelaksana Dana Stimulan Perumahan melalui KPR/KPRS Bersubsidi
tidak memerlukan rekomendasi dari Bupati.
4. Bertentangan dengan pendapat AHLI ahli Drs. Syahril Mahmud, M.Si.

Bahwa Tuntutan Sdr.penuntut umum kepada Terdakwa sebagai bagian dari episode drama
dugaan kerugian negara dalam program bantuan subsidi Perumahan dari Kementrian Perumahan
Rakyat kepada KSU Sejahtera Kabupaten PETIR Tahun 2007 sampai dengan Tahun 2008
menurut kami Tim Penasihat Hukum Terdakwa adalah merupakan episode yang paling
mencengangkan. Tuntutan Sdr. Penuntut Umum yang didahului dengan dakwaan agar menjadi
satu perkara pidana dibuat dengan kacamata kuda, kesewenang-wenangan dan manipulasi serta
dikonstruksikan dengan tanpa dasar yang tidak dapat dipertanggungjawabkan. Sehingga
Tuntutan Sdr. Penuntut yang seharusnya bertujuan untuk menegakkan keadilan justru
menunjukkan nafsu untuk mendzolimi Terdakwa dengan permintaan untuk memberikan
hukuman yang berat kepada Terdakwa;

Tuntutan hukuman 10 (sepuluh) tahun penjara dan denda Rp.1.000.000.000,- (satu milyar
rupiah) serta membayar uang pengganti sebesar Rp.11.875.843.600,- (sebelas milyar delapan
ratus tujuh puluh lima juta delapan ratus empat puluh tiga ribu enam ratus rupiah) adalah
tuntutan yang didasarkan pada sikap emosional Penuntut Umum yang membabi buta serta
dipaksakan karena dibangun dari pondasi yang tidak benar antara lain adanya manipulasi barang
bukti surat dan kwitansi serta dihadirkannya saksi-saksi yang merupakan saksi rekayasa dan
merupakan ajang untuk memamerkan arogansi dan kewenangan yang dimiliki untuk menuntut
Terdakwa dengan mengatasnamakan keadilan.

Arogansi dan pemaksaan penuntut umum untuk mendudukan Terdakwa sebagai pesakitan dalam
perkara ini telah dimulai dengan surat dakwaan yang tidak cermat, jelas dan lengkap
sebagaimana telah kami paparkan dalam nota keberatan kami terdahulu dimana dalam dakwaan
dan tuntutannya penuntut umum tidak mampu menggambarkan adanya peran Terdakwa yang
bekerjasama dengan Saksi TONY IWAN HARYONO, Saksi HANDOYO dan Saksi
FRANSISCA.

Sidang Yang kami Muliakan,

Untuk memaksakan Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H., M.Hum. sebagai Terdakwa yang harus
dianggap bersalah sesuai Pasal 2 Ayat (1) Jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999
tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah dirubah dengan Undang-
Undang No. 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999
tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP sebagaimana
II. ANALISA FAKTA
1. TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA PERJANJIAN KERJASAMA
OPERASIONAL (PKO) ANTARA KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT
(KEMENPERA) DENGAN KOPERASI USAHA SEJAHTERA (KSU SEJAHTERA)
TAHUN 2006 DAN 2007 TIDAK TERKAIT DENGAN TERDAKWA SELAKU
BUPATI PETIR PADA SAAT ITU

Bahwa Koperasi Serba Usaha (KSU) Sejahtera didirikan berdasarkan Akta Pendirian
Koperasi sebagaimana kuasa rapat pembentukan Koperasi yang diselenggarakan pada
tanggal 11 Juli 1998 yang disahkan oleh Menteri Koperasi Pengusaha Kecil dan Menengah
dengan Keputusan Nomor : 005/BH/KDK.11.028/VIII/1998 tanggal 3 Agustus 1998
(Keputusan Pengesahannya ditandatangani oleh Drs. Djumadi selaku Kepala Kantor
Departemen Koperasi Pengusaha Kecil dan Menengah kabupaten PETIR a.n. Menteri
Koperasi Pengusaha Kecil dan Menengah) dengan Susunan kepengurusan sebagai berikut :
1. Nama : Wiyono
Alamat : Cangakan, Kc. PETIR Kab. PETIR
Pekerjaan : Wiraswasta
Jabatan : Ketua
2. Nama : Atik Tri Handayani
Alamat : Jungke, Kc. PETIR Kab. PETIR
Pekerjaan : Wiraswasta
Jabatan : Sekretaris
3. Nama : Sri Wahyuni Widyastuti
Alamat : Cangakan, Kc. PETIR Kab. PETIR
Pekerjaan : Wiraswasta
Jabatan : Bendahara

Berdasarkan Akta Pendirian tersebut dapat diketahui KSU Sejahtera didirikan pada 11 Juli
1998 dan didaftarakan pada Departemen Koperasi Kabupaten PETIR pada tanggal 3 Agustus
1998 dimana pada saat itu terdakwa masih belum menjabat sebagai Bupati Karangnyar.
Terdakwa tidak mengetahui adanya pendirian KSU Sejahtera tersebut.

Bahwa KSU Sejahtera adalah prakarsa dan skenario saksi Tony Iwan Haryono (terpidana), di
mana sebenarnya KSU Sejahtera merupakan Koperasi yang sudah ada sejak tahun 1998
(Vide bukti T-22). saksi Tony mengatur dan membentuk segala kepengurusan KSU
Sejahtera, diketahui bahwa Terpidana Tony menjadi Dewan Pengawas KSU Sejahtera,Ir.
Budi Rahardjo (Ketua KSU Sejahtera Tahun 2006), Saksi Fransisca Rianasari (terpidana)
selaku Ketua KSU Sejahtera, serta saksi Handoko (terpidana) selaku Ketua KSU Sejahtera
sebelum saksi Fransisca. Hal demikian sebagaimana dijelaskan dan dinyatakan oleh Majelis
Hakim dalam Putusannya No. 138/Pid.B/2010/PN.Kray.

Bahwa hubungan antara KSU Sejahtera dengan Kementerian Negara Perumahan Rakyat
dapat diketahui dari :
1. Pada tanggal 14 Agustus 2006 Koperasi Sejahtera telah mengirimkan surat No. 07/KB
III/06 kepada Bapak Menteri Negara Perumahan Rakyat Republik Indonesia, Perihal :
Permohonan Dana Subsidi Perbaikan Rumah.(Vide Bukti T-26)
Bahwa surat No. 07/KB III/06 tertanggal 14 Agustus 2006 ini sangat jelas menunjukkan
tidak adanya keterkaitan antara Terdakwa dengan KSU Sejahtera dan Kementerian
Negara Perumahan Rakyat, hal mana dapat diketahui dari tembusan Surat No. 07/KB
III/06.
2. Pada tanggal 22 November 2006, telah dibuat dan ditanda tangani Perjanjian Kerjasama
Operasional antara Deputi Bidang Pembiayaan Kementerian Negara Perumahan Rakyat
dengan Koperasi Serba Usaha (KSU) Sejahtera Kabupaten PETIR Nomor :
023/PKO/DP/2006 – Nomor : 045/KS/XI/2006 Tentang “Pelaksanaan Pembangunan
Perumahan Swadaya melalui KPRS/KPRS Mikro Dengan Dukungan Fasilitas Subsidi
Perumahan” yang ditanda tangani oleh :

 PIHAK KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT


Nama : DR.IR. Iskandar Saleh, MCP., MA
Jabatan : Deputi Menteri Negara Perumahan Rakyat Bidang Pembiayaan,
kementerian negara perumahan rakyat, yang diangkat berdasarkan
Keputusan Presiden Republik Indonesia NomorA: 83/M Tahun 2005,
dalam hal ini bertindak dan untuk atas nama Kementerian Perumahan
Rakyat, yang berkedudukan di Jalan Raden Patah I Nomor 1, Jakarta
Selatan.

 PIHAK KSU SEJAHTERA


Nama : IR. Budi Rahardjo
Jabatan : Ketua Koperasi Serba Usaha (KSU) Sejahtera, bertempat tinggal di
PETIR; Rumah Dinas Camat Colomadu RT. 05/RW.06 Kabupaten PETIR,
dalam hal ini bertindak dalam jabatan dan kedudukannya tersebut untuk
dan atas nama KSU Sejahtera, yang telah mendapatkan pengesahan akta
pendirian koperasi dari Departemen Koperasi, Pengusaha Kecil dan
Menengah sebagaimana tercantum dalam surat Nomor
005/BH/KDK.11.028/VIII/1998 tanggal 3 Agustus 1998, yang beralamat
di cangakan, Kecamatan PETIR, Kabupaten PETIR demikian sesuai
Undang-Undang Nomor 25 Tahun 1992 tentang Perkoperasian. (Vide
Bukti T- 28)
Bahwa berdasarkan Perjanjian Kerjasama Operasional ini sangat jelas menunjukkan tidak
adanya keterkaitan antara Terdakwa dengan KSU Sejahtera dan Kementerian Negara
Perumahan Rakyat, hal mana dapat diketahui Terdakwa bukan menjadi Pihak dalam
perjanjian tersebut.
3. Pada tanggal 25 Maret 2007, Koperasi Serba Usaha Sejahtera telah mengirimkan surat
No. 570/KSU.S/III/2007/K kepada Deputi Bidang Perumahan Swadaya Kementerian
Negara Perumahan Rakyat Republik Indonesia, Perihal : Permohonan sebagai Koperasi
Pelaksana Dana Stimulan Perumahan. (Vide Bukti T-26)
Bahwa dari surat No. 570/KSU.S/III/2007/K tertanggal 25 Maret 2007 tersebut jelas
menunjukkan Terdakwa tidak mengetahui adanya upaya KSU Sejahtera untuk ditunjuk sebagai
Koperasi pelaksana dana stimulan perumahan, disamping itu terdakwa tidak mengetahui adanya
surat . 570/KSU.S/III/2007/K tertanggal 25 Maret 2007 karena surat tersebut tidak ditujukan
kepada Terdakwa selaku Bupati PETIR pada saat itu, Terdakwa pun tidak mendapat tembusan.
4. Pada tanggal 21 Mei 2007, telah dibuat dan ditanda tangani Perjanjian Kerjasama antara
Deputi Bidang Pembiayaan Kementerian Negara Perumahan Rakyat dengan Koperasi
Serba Usaha (KSU) Sejahtera (Syariah) Nomor : 116/PKO/DP/2007 – Nomor :
653/KS/V/2007 Tentang “Operasionalisasi Program Pembiayaan Perumahan dan
Pemukiman dngan Dukungan Fasilitas Subsidi Perumahan”, yang ditanda tangani oleh :

 PIHAK KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT


Nama : DR.IR. Iskandar Saleh, MCP., MA
Jabatan : Deputi Menteri Negara Perumahan Rakyat Bidang Pembiayaan,
kementerian negara perumahan rakyat
 PIHAK KSU SEJAHTERA
Nama : Fransisca Riana Sari
Jabatan : Ketua Koperasi Serba Usaha (KSU) Sejahtera..(Vide Bukti T-31).

Bahwa dalam Perjanjian Kerjasama disebutkan kewajiban Pihak II (Pihak KSU


Sejahtera), antara lain:
a) mengajukan kesediaan dan pernyataan kesanggupan untuk menyalurkan KPR Syariah
Bersubsidi dan atau KPRS/KPRS Mikro Syariah bersubsidi;
b) Menyediakan pokok pembiayaan KPR Syariah Bersubsidi dan atau KPRS/KPRS
Mikro Syariah bersubsidi;
c) Menyalurkan subsidi perumahan melalui pembiayaan KPR Syariah Bersubsidi dan
atau KPRS/KPRS Mikro Syariah bersubsidi.

Bahwa setelah dibuat perjanjian kerjasama operasional, kemudian KSU Sejahtera


melakukan pendataan calon penerima dengan syarat-syarat yang harus dipenuhi, setelah
itu baru dibuatkan akad kreditnya antara KSU sejahtera dengan Penerima yaitu
masyarakat berpenghasilan rendah. Kemudian KSU Sejahtera mengajukan permintaan
Verifikasi sebagai tahap sebelum pencairan dana subsidi perumahan kepada
KEMENPERA
Selanjutnya Tim Verifikasi dari Kemenpera melakukan pemeriksaan administratif dan
kemudian menuangkannya dalam Berita Acara Verifikasi.
Bahwa dari proses sebagaimana di uraikan diatas sangat jelas menunjukkan tidak adanya
keterkaitan antara Terdakwa dengan KSU Sejahtera dan Kementerian Negara Perumahan
Rakyat, hal mana dapat diketahui Terdakwa bukan menjadi Pihak dalam perjanjian
tersebut, terdakwa tidak bukan Pihak yang berwenang untuk mengajukan Verifikasi atau
melakukan Verifikasi, Terdakwa tidak pernah melakukan koordinasi baik dengan Pihak
KSU Sejahtera maupun Kemenpera terkait dengan Verifikasi dan persetujuan Akad
Kredit antara KSU Sejahtera dengan Penerima Bantuan Subsidi.
Bahwa pengucuran dana dari Kementerian Negara Perumahan Rakyat melalui KSU
Sejahtera Tahun 2007 sebesar Rp. 15.722.000.000,- dan 2008 sebesar 20.003.000.000,-
dengan total sebesar Rp. 35.725.000.000 adalah melalui proses surat menyurat antara
KSU Sejahtera dengan Kemenpera dan ditindak lanjuti dengan dibuat dan ditanda
tanganinya Perjanjian Kerjasama Operasional antara KSU Sejahtera dengan Kemenpera
(Vide Bukti T-28 dan T-31), kemudian dilakukan akad kredit dengan penerima bantuan
selanjutnya dilakukan Verifikasi oleh Tim dari Kemenpera atas permintaan KSU
Sejahtera. Dalam proses surat menyurat, proses pembuatan dan penandatanganan
Perjanjian Kerjasama Operasional, Akad Kredit dan proses verifikasi tersebut tidak ada
keterlibatan atau peran Terdakwa yang saat itu menjabat sebagai Bupati PETIR;
Bahwa anggaran/dana program Kemenpera tersebut tidak masuk ke dalam rekening kas
daerah dan tidak termasuk anggaran APBD yang disahkan oleh DPRD, melainkan
langsung ditransfer masuk kedalam rekening KSU Sejahtera;
Bahwa pengurus KSU sejahtera mengajukan langsung kepada Kemenpera untuk
melakukan hubungan kerja sama dalam program pembangunan rumah GLA di Kab.
PETIR;
Bahwa dalam surat menyurat antara KSU Sejahtera dengan Kemenpera (Vide Bukti T-26
dan T-29), baik dalam kepala surat, isi surat maupun tembusan tidak ada peran Terdakwa
dengan Permohonan Dana Subsidi Perbaikan Rumah maupun permohonan sebagai
Koperasi Pelaksana Dana Stimulan Perumahan, sehinga merupakan suatu dalil yang
dipaksakan oleh Jaksa Penuntut Umum apabila mengkaitkan Terdakwa dengan KSU
Sejahtera dan Kementerian Perumahan Rakyat atas Program “Pelaksanaan
Pembangunan Perumahan Swadaya melalui KPRS/KPRS Mikro Dengan Dukungan
Fasilitas Subsidi Perumahan” dan “Operasionalisasi Program Pembiayaan Perumahan
dan Pemukiman dengan Dukungan Fasilitas Subsidi Perumahan”.
Bukti surat yang telah ditunjukkan di depan persidangan antara lain: Bukti T-22, T-26, T-
28, T-29, dan bukti T-31 tersebut berkesesuaian dengan keterangan saksi dan Terdakwa
antara lain : SAKSI RIFAID M. NOER,SAKSI KOESWARDONO, SAKSI
BAMBANG TRIATMOKO, dan ketrangan terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH,
M.Hum.
Berdasarkan fakta yang terungkap dipersidangan dengan merujuk pada bukti surat yang
telah ditunjukkan di depan persidangan dan adanya kesesuaian antara bukti tersebut
dengan keterangan saksi Rifaid M Noer, saksi Koeswardono, saksi Bambang Triatmoko
dan keterangan Terdakwa Dr. Hj. Rina Iriani, maka terbukti menurut hukum Bahwa
Perjanjian Kerjasama Operasional (PKO) Antara Kementerian Perumahan Rakyat
(Kemenpera) Dengan Koperasi Usaha Sejahtera (Ksu Sejahtera) Tahun 2006 Dan 2007
Tidak Terkait Dengan Terdakwa Selaku Bupati PETIR Pada Saat Itu.
2. TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA PELAKSANAAN PEMBANGUNAN
PERUMAHAN SWADAYA MELALUI KPRS/KPRS MIKRO DENGAN DUKUNGAN
FASILITAS SUBSIDI PERUMAHAN YANG DISALURKAN KEMENPERA
MELALUI KSU SEJAHTERA PADA TAHUN 2006 DAN 2007 TIDAK
MEMERLUKAN REKOMENDASI TERDAKWA SELAKU BUPATI PETIR PADA
SAAT ITU
Bahwa sebelum ditandatanganinya Perjanjian Kerjasama Operasional antara Deputi Bidang
Pembiayaan Kementerian Negara Perumahan Rakyat dengan Koperasi Serba Usaha (KSU)
Sejahtera Kabupaten PETIR Nomor : 023/PKO/DP/2006 – Nomor : 045/KS/XI/2006
Tentang “Pelaksanaan Pembangunan Perumahan Swadaya melalui KPRS/KPRS Mikro
Dengan Dukungan Fasilitas Subsidi Perumahan” pada tanggal 22 November 2006 (Vide
Bukti T-28) dan Perjanjian Kerjasama antara Deputi Bidang Pembiayaan Kementerian
Negara Perumahan Rakyat dengan Koperasi Serba Usaha (KSU) Sejahtera (Syariah) Nomor :
116/PKO/DP/2007 – Nomor : 653/KS/V/2007 Tentang “Operasionalisasi Program
Pembiayaan Perumahan dan Pemukiman dngan Dukungan Fasilitas Subsidi Perumahan”
Pada tanggal 21 Mei 2007, Secara tegas Menteri Negara Perumahan Rakyat Republik
Indonesia pada tanggal 30 Oktober 2006 telah mengeluarkan Peraturan Menteri Negara
Perumahan Rakyat Nomor : 28/PERMEN/M/2006 tentang Standar Operasional dan
Prosedur Pelaksanaan Pengadaan Perumahan dan Permukiman dengan Dukungan Fasilitas
Subsidi Perumahan Melalui KPR/KPRS Bersubsidi. (Vide Bukti T-27).
Dimana dalam Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor : 28/PERMEN/M/2006
secara lugas dan jelas diuraikan mengenai :
I. Informasi Pokok : Keterlibatan Institusi dan Pembagian Peran (Lampiran
Peraturan Negara Perumahan Rakyat Nomor 28/PERMEN/M/2006, Tanggal 30
Oktober 2006 Butir: II.B, Halaman 2), antara lain:
1. Institusi yang terlibat
a). Kementerian Negara Perumahan rakyat, yaitu :
(1). Deputi Bidang Pembiayaan (DBP).
(2). Deputi Bidang Perumahan Formal (DBPF).
(3). Deputi Bidang Perumahan Swadaya (DBPS).
b). Departemen Keuangan, yaitu :
(1).Direktorat Jenderal Anggaran dan Perimbangan Keuangan (DJAPK).
(2). Direktorat Jenderal Perbendaharaan (DJP).
c). Bank/LKNB/Koperasi Pelaksana

2. Peran Institusi yang terlibat


a) DBP, DBPF, DBPS, DJAPK dan DJP berperan dalam hal : penyusunan program
subsidi perumahan, penyediaan dana subsidi, proses verifikasi, proses pencairan
dana subsidi, serta pengendalian (monitoring, evaluasi dan tindak turun tangan)
b) Bank/LKNB/Koperasi Pelaksana berperan dalam hal : penerbitan KPR/KPRS
bersubsidi dan penyaluran subsidi perumahan melalui KPR/KPRS Bersubsidi.

Bahwa dari butir tentang Keterlibatan Institusi dan Pembagian Peran dapat dilihat tidak
adanya Institusi Kabupaten/Kota yang dipimpin oleh Bupati/Walikota yang terlibat dalam
Pelaksanaan Pengadaan Perumahan dan Permukiman dengan Dukungan Fasilitas Subsidi
Perumahan Melalui KPR/KPRS Bersubsidi, disamping itu dalam pembagian peran juga
tidak ada peran yang diberikan kepada Kabupaten/Kota baik dalam hal :
1. Penyusunan program subsidi perumahan, penyediaan dana subsidi, proses verifikasi,
proses pencairan dana subsidi, serta pengendalian (monitoring, evaluasi dan tindak
turun tangan), maupun
2. Penerbitan KPR/KPRS bersubsidi dan penyaluran subsidi perumahan melalui
KPR/KPRS Bersubsidi.

Sehingga bagaimana mungkin Jaksa Penuntut Umum memposisikan Terdakwa sebagai


orang yang bertanggung jawab atau turut bertanggung jawab terkait dengan pengucuran
dana subsidi perumahan melalui KPR/KPRS Bersubsidi, sedangkan Terdakwa tidak
terlibat baik secara institusi maupun secara peran, hal mana merupakan fakta yang tidak
terbantahkan berdasarkan Lampiran Peraturan Negara Perumahan Rakyat Nomor
28/PERMEN/M/2006, Tanggal 30 Oktober 2006, Butir II.B.

II. Proses Pelaksanaan Pengadaan Perumahan dan Permukiman dengan Dukungan


Fasilitas Subsidi Perumahan Melalui KPR/KPRS Bersubsidi (Lampiran Peraturan
Negara Perumahan Rakyat Nomor 28/PERMEN/M/2006, Tanggal 30 Oktober 2006
Butir: III, Halaman 3 dan 4), antara lain:
A. Tahap Persiapan
Tahap persiapan diawali dengan kegiatan pemberitahuan kepada
Bank/LKNB/Koperasi tentang Program Pengadaan Perumahan dan Permukiman
dengan Dukungan Fasilitas Subsidi Perumahan Melalui KPR/KPRS Bersubsidi,
sekaligus memberikan kesempatan kepada Bank/LKNB/Koperasi mengajukan
kesediaan dan kesanggupan serta ditindaklanjuti dengan penandatanganan
Kesepakatan Bersama (MOU), atau Perjanjian Kerjasama Operasional. secara rinci,
tahapan tersebut antara adalah sebagai berikut :
1. Kementerian Negara Perumahan Rakyat memberitahukan kepada seluruh
Bank/LKNB/Koperasi tentang program pengadaan perumahan dan permukiman
dengan dukungan fasilitas subsidi perumahan melalui KPR/KPRS Bersubsidi.
2. Bank/LKNB/Koperasi mengajukan kesediaan dan pernyataan kesanggupan untuk
menerbitkan KPR/KPRS bersubsidi dengan menggunakan Format A (terlampir).
3. Atas dasar surat pernyataan kesanggupan dari Bank/LKNB/Koperasi, dilakukan :
a) Penandatanganan Naskah Kesepakatan Bersama antara Menteri/Pejabat
Eselon I Kementerian Negara Perumahan Rakyat dan Direktur
Utama/Direksi/Ketua bank/LKNB/Koperasi Pelaksana tentang Pelaksanaan
Pengadaan Perumahan dan Permukiman dengan dukungan fasilitas Subsidi
Perumahan melalui KPR/KPRS Bersubsidi, atau
b) Penandatangan Naskah Kesepakatan Bersama antara Pejabat Eselon I
Kementerian Negara Perumahan Rakyat dan Koodinator/Ketua Umum
LKNB/Induk Koperasi/Dewan Koperasi tentang Pengembangan Perumahan
Swadaya melalui KPRS/KPRS Mikro dengan Dukungan Fasilitas Subsidi dan
Stimulan Perumahan.
c) Penandatangan Perjanjian Kerjasama Operasional antar Pejabat Eselon I
Kementerian Negara Perumahan rakyat dengan
Direktur/Manajer/KetuaPengurus LKNB/Koperasi Pelaksana sebagai tindak
lanjut dari penandatangan naskah kesepakatan bersama yang tersebut pada
huruf b).
B. Tahap Pelaksanaan
Tahap pelaksanaan merupakan kegiatan mulai dari penerbitan KPR/KPRS Bersubsidi
oleh Bank/LKNB/Koperasi Pelaksana hingga pencairan subsidi. secara rinci, tahapan
tersebut adalah sebagai berikut :
1. Bank/LKNB/Koperasi Pelaksana menerbitkan KPR/KPRS Bersubsidi kepada
debitur yang memenuhi ketentuan.
2. Bank/LKNB/Koperasi Pelaksana mengajukan permintaan verifikasi kepada
Kementerian Negara Perumahan Rakyat dalam tahun anggaran berjalan terhadap
KPR/KPRS Bersubsidi yang telah diterbitkan.
3. Tim Verifikasi melakukan kegiatan pengecekan administrasi yang meliputi
pengecekan kelengkapan dan kebenaran serta kesesuaian data kualifikasi debitur
penerima bantuan.
4. Bank/LKNB/Koperasi Pelaksana mengajukan Surat Permintaan Pembayaran
Subsidi kepada Kementerian Negara Perumahan Rakyat.
5. Atas Dasar huruf d), Kementerian Negara Perumahan Rakyat menerbitkan Surat
Peintah Membayar (SPM), kemudian SPM diajukan oleh Kementerian Negara
Perumahan rakyat ke Direktorat Jenderal Perbendaharaan.
6. Atas dasar huruf e), Direktorat Jenderal Perbendaharaan menerbitkan Surat
Perintah Pencairan Dana (SP2D), yang kemudian akan memindah bukukan dana
dari rekening bendahara umum Negara ke Rekening Giro bank pelaksana, sesuai
dengan usulan permintaan pembayaran dari Bank/LKNB/Koperasi Pelaksana
yang disetujui.
C. Tahap Monitoring dan Evaluasi
Tahap Monitoring dan Evaluasi merupakan kegiatan pengendalian, agar pelaksanaan
Program Pengadaan Perumahan dan Permukiman dengan Dukungan Fasilitas Subsidi
Perumahan Melalui KPR/KPRS Bersubsidi dapat memenuhi rencana dan target yang
telah ditetapkan. secara rinci, tahapan tersebut sebagai berikut :
1. Kegiatan Monitoring dan Evaluasi dilakukan secara periodik oleh Tim Verifikasi
yang beranggotakan wakil dari Kementerian Negara Perumahan rakyat dan
Departemen Keuangan.
2. Kementerian Negara Perumahan rakyat dan Departemen Keuangan mengadakan
kegiatan evaluasi kinerja pelaksanaan Program Pengadaan Perumahan dan
Permukiman dengan Dukungan Fasilitas Subsidi Perumahan Melalui KPR/KPRS
Bersubsidi.
3. Hasil evaluasi adalah berupa rekomendasi tindakan koreksi dan atau tindak turun
tangan atas kinerja pelaksanaan program dan atau penyimpangan yang terjadi.
4. Tindakan koreksi dan atau tindak turun tangan dilaksanakan oleh pejabat yang
berwenang dengan cara sebagai berikut : melalui surat atau pertemuan
pembahasan dengan Bank/LKNB/Koperasi Pelaksana.
5. Hasil evaluasi dan monitoring tersebut menjadi dasar pertimbangan realokasi
program subsidi perumahan dengan dukungan fasilitas kredit bersubsidi.
6. Setelah masa tugas Tim Verifikasi selesai sesuai surat penugasannya, tugas
monitoring akan terus dilanjutkan dan menjadi tugas rutin Kementerian Negara
Perumahan Rakyat.
Bahwa dari butir tentang Proses Pelaksanaan Pengadaan Perumahan dan Permukiman
dengan Dukungan Fasilitas Subsidi Perumahan Melalui KPR/KPRS Bersubsidi
(Lampiran Peraturan Negara Perumahan Rakyat Nomor 28/PERMEN/M/2006,
Tanggal 30 Oktober 2006 Butir: III) sangat jelas dan tidak terbantahkan tidak ada
unsur Kabupaten/Kota yang dipimpin Bupati/Walikota yang disebut dan memiliki
peran dalam Proses ini, antara lain dalam Tahap:

 Tahap Persiapan :
1. Dalam tahap ini tidak ada disebutkan pemberitahuan kepada Bupati/Walikota
melainkan hanya kepada bank/LKNB/Koperasi Pelaksana;
2. Dalam tahap Ini yang harus mengajukan kesediaan dan pernyataan kesanggupan
adalah Bank/LKNB/Koperasi Pelaksana bukan Bupati/Walikota;
3. Dalam tahap ini sebagai tindaklanjut dari surat pernyataan kesanggupan dari
Bank/LKNB/Koperasi adalah Penandatanganan Naskah Kesepakatan Bersama
atau Penandatanganan Perjanjian Kerjasama Operasional sebagaimana disebutkan
dalam point 3 (a,b,c), dimana tidak ada keterlibatan Bupati/Walikota dalam
Penandatanganan Naskah Kesepakatan Bersama atau Penandatanganan Perjanjian
Kerjasama Operasional tersebut, karena secara nyata tidak ada kaitannya sama
sekali antara Bupati/Walikota dengan Proses Pelaksanaan Pengadaan Perumahan
dan Permukiman dengan Dukungan Fasilitas Subsidi Perumahan Melalui
KPR/KPRS Bersubsidi.
 Tahap Pelaksanaan :
Bahwa dalam Tahap Pelaksanaan mulai penerbitan KPR/KPRS Bersubsidi oleh
Bank/LKNB/Koperasi Pelaksana hingga pencairan subsidi pihak-pihak yang terlibat
antara lain:
a) Bank/LKNB/Koperasi Pelaksana;
b) Tim Verifikasi;
c) Kementerian Perumahan Rakyat;
d) Direktur Jenderal Perbendaharaan;
e) Bendahara umum Negara.
Bahwa tidak terbantahkan dalam tahap pelaksanaan pun tidak ada disebutkan atau
adanya keterkaitan atau keterlibatan seorang Bupati/Walikota untuk menerbitkan
KPR/KPRS Bersubsidi, melakukan verifikasi maupun sampai dengan pencairan dana
subsidi.

 Tahap Monitoring dan Evaluasi


Bahwa dalam tahap Monitoring dan Evaluasi yang merupakan kegiatan pengendalian
yang dilakukan oleh :
a) Monitoring dilakukan oleh Tim Verifikasi yang beranggotakan wakil dari
Kementerian Negara Perumahan rakyat dan Departemen Keuangan;
b) Evaluasi dilakukan oleh Kementerian Perumahan Rakyat dan Departemen
Keuangan;
c) Hasil Evaluasi berupa Rekomendasi tindakan koreksi dan atau tindak turun tangan
atas kinerja.
Bahwa dalam tahap Monitoring dan Evaluasi pun tidak ada melibatkan atau adanya
keterkaitan dengan Terdakwa (pada saat itu menjabat sebagai Bupati PETIR).

III.Ketentuan Khusus Bagi LKNB/Koperasi Yang Akan Bertindak Sebagai Lembaga


Keuangan Penyalur Subsidi KPRS (Lampiran Peraturan Negara Perumahan Rakyat
Nomor 28/PERMEN/M/2006, Tanggal 30 Oktober 2006 Butir: V, halaman 10), Kriteria
LKNB/Koperasi sebagai Lembaga Penerbit KPRS Mikro yang dapat melakukan
Perjanjian Kerjasama (PKS) adalah sebagai berikut : (dianggap telah dibacakan)

Bahwa dari 8 (delapan) Kriteria tersebut sebagaimana Lampiran Peraturan Negara


Perumahan Rakyat Nomor 28/PERMEN/M/2006, Tanggal 30 Oktober 2006 Butir V,
tidak ada satupun yang mensyaratkan adanya Rekomendasi dari Bupati terkait dengan
Pelaksana Dana Stimulan Perumahan melalui KPR/KPRS Bersubsidi.
Bahwa Jaksa Penuntut Umum dalam Tuntutannya halaman 380 pada butir 10 (sepuluh)
pada intinya mendalilkan Terdakwa telah merekomendasikan KSU Sejahtera kepada
Kementerian Peumahan Rakyat sebagai Lembaga Keuangan Non Bank Pelaksana
Subsidi Bantuan Perumahan di Kabupaten PETIR melalui Surat 518/2050.4 tanggal 22
Mei 2007, Dalil JPU tersebut adalah merupakan dalil yang menyesatkan, tidak berdasar
dan merupakan dalil yang dipaksakan karena senyatanya dalil yang disampaikan oleh
JPU tersebut bertentangan antara lain dengan :
1. Bertentangan dengan keterangan saksi Rifaid M Nur yang menyatakan dalam
persidangan dibawah sumpah : menurut Saksi rekomendasi Bupati untuk penunjukan
koperasi bukan merupakan suatu syarat, dan kaitannya Bupati dengan proyek di
Griya Lawu Sari yaitu lokasi itu ditetapkan Bupati sebagai kawasan siap bangun,
sebenarnya bukan persyaratan namun apabila ada kawasan itu akan memudahkan
2. Bertentangan dengan Peraturan Negara Perumahan Rakyat Nomor
28/PERMEN/M/2006, Tanggal 30 Oktober 2006 Butir: V, halaman 10;
3. Bertentangan dengan Keterangan saksi Tony Iwan Haryono yang menyatakan
terkait dengan bantuan subsidi Pelaksana Dana Stimulan Perumahan melalui
KPR/KPRS Bersubsidi tidak memerlukan rekomendasi dari Bupati.
4. Bertentangan dengan pendapat AHLI SYAHRIL, dibawah sumpah menerangkan
sebagai berikut:
- Bahwa menurut ahli, rekomendasi adalah suatu naskah dinas dalam rangka
memberi keterangan atau dalam rangka digunakan sebagai pertimbangan bagi
membuat suatu keputusan yang bersangkutan
- Bahwa menurut ahli rekomendasi bukan merupakan syarat wajib untuk pencairan
suatu bantuan atau kerjasama karena rekomendasi bukan merupakan suatu bentuk
hukum

Bahwa fakta lain yang menguatkan terkait dengan tidak diperlukannya Rekomendasi dari Bupati
untuk mengajukan usulan lembaga keuangan mikro/Lembaga Keuangan Non Bank
(LKM/LKNB) adalah sebagai berikut :
 Bahwa fakta persidangan Perkara Pidana Nomor : 138/Pid.B/2010/PN.Kray dengan
Terpidana Tony Iwan Haryono pada halaman 147 Putusan Perkara dimaksud
disebutkan keterangan salah seorang saksi a.n. Drs. Haryana, M. Soc., yang pada
tahun 2007 menjabat sebagai Kasubdit Kas Umum Negara pada Direktorat
Pengelolaan Kas Negara, menyatakan bahwa pada tahun 2007 telah diterimanya
permohonan Surat Perintah Membayar dari Kuasa Pengguna Anggaran Satuan Kerja
Kementerian Negara Perumahan Rakyat sebanyak 7 (tujuh) SPM, salah satunya :
a. Nomor SPM : 010/SPM/KSU-SEJAHTERA/2007 tanggal 08-03-2007
Rp.361.000.000,- (tiga ratus enam puluh satu juta rupiah). Nomor SP2D :
005551Z/999/100 tanggal 12 Maret 2007 ditransfer tanggal 13 Maret 2007
sebesar Rp.361.000.000,- (tiga ratus enam puluh satu juta rupiah);
b. Transfer selanjutnya tertanggal 20 Maret 2007 sebesar Rp.313.000.000,- (tiga
ratus tiga belas juta rupiah), tanggal 3 April 2007 sebesar Rp.691.000.000,- (enam
ratus sembilan puluh satu juta rupiah), dst.

 Jika fakta ini dihubungkan dengan surat No : 518/2050.4 tertanggal 22 Mei 2007
perihal Usulan Lembaga Keuangan Mikro (LKM)/Lembaga Keuangan Non Bank
(LKNB) dan lokasi Perumahan Swadaya di Kab. PETIR kepada Menteri Perumahan
Rakyat tersebut, maka Kemenpera telah mencairkan dana stimulan untuk perumahan
swadaya (KPRS) kepada KSU Sejahtera tanpa harus ada rekomendasi Bupati;

Berdasarkan fakta yang terungkap dipersidangan dengan merujuk pada bukti surat yang
telah ditunjukkan di depan persidangan berupa Peraturan Menteri Negara Perumahan
Rakyat Nomor : 28/PERMEN/M/2006 tentang Standar Operasional dan Prosedur
Pelaksanaan Pengadaan Perumahan dan Permukiman dengan Dukungan Fasilitas
Subsidi Perumahan Melalui KPR/KPRS Bersubsidi. (Vide Bukti T-27) yang
berkesesuaian antara bukti tersebut dengan keterangan saksi dibawah sumpah antara
lain : saksi Rifaid M Nur dan Saksi Tony Iwan Haryono serta Keterangan terdakwa
maka terbukti menurut hukum Bahwa Pelaksanaan Pembangunan Perumahan Swadaya
Melalui KPRS/KPRS Mikro Dengan Dukungan Fasilitas Subsidi Perumahan Yang
Disalurkan Kemenpera Melalui KSU Sejahtera Pada Tahun 2006 Dan 2007 Tidak
Memerlukan Rekomendasi Terdakwa Selaku Bupati PETIR Pada Saat Itu.

3. TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA SURAT NOMOR 518/2050.4 TANGGAL


22 MEI 2007 YANG DIJADIKAN BUKTI OLEH JAKSA PENUNTUT UMUM
ADALAH SURAT PALSU DAN TIDAK ADA ASLINYA
Bahwa tidak terbantahkan Jaksa Penuntut Umum telah menjadikan Bukti Surat 518/2050.4
tanggal 22 Mei 2007 sebagai “Ruh/Nyawa” dalam membuat surat dakwaan dan surat
tuntutan, hal mana dapat diketahui dari Surat Tuntutan yang dibuat oleh JPU telah
mengkaitkan surat 518/2050.4 tanggal 22 Mei 2007 dengan Terdakwa, dalam surat tuntutan
JPU Surat 518/2050.4 tanggal 22 Mei 2007 tersebut antara lain disebutkan didalam :
- Halaman 331 poin 6.D, Poin 7, Poin 9;
- Halaman 375 poin d.5;
- Halaman 376 poin e.5,
- Halaman 380 poin 10;
- Halaman 382 poin d;
- Halaman 384 poin d;
- Halaman 473 (ada 4 kali disebutkan);
- Halaman 560 poin 17.

Jaksa Penuntut Umum tampaknya sudah tidak menghiraukan lagi Fakta yang terungkap
dipersidangan, dalam fikiran dan benak JPU hanya ada bagaimana caranya menghukum
seberat-beratnya terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, M.Hum dengan bukti Fotocopi dan
bukti yang palsu. bagaimana mungkin JPU memperoleh keyakinan tentang Keabsahan Surat
tersebut dan Terdakwa yang membuatnya hanya berdasarkan dari keterangan saksi Padmi
setyoningsih, Saksi Kastono, Saksi Nur Aini Farida, Saksi Sunarwan dan Saksi Widhi
Hartanto yang pada intinya menerangkan tentang alur surat ajuan dari SKPD untuk
dimintakan tanda tangan/disposisi Bupati melalui Tata Usaha Sekda.

Bahwa saksi Padmi setyoningsih, Saksi Kastono, Saksi Nur Aini Farida, Saksi Sunarwan dan
Saksi Widhi Hartanto tidak ada satupun dari mereka yang mengetahui siapa yang membuat
Surat 518/2050.4 tanggal 22 Mei 2007 dan Tidak ada satupun saksi yang melihat Terdakwa
Dr. Hj. RATNANINGSIH menanda tangani surat 518/2050.4 tanggal 22 Mei 2007, sehingga
menjadi pertanyaan besar bagi kami kenapa JPU tetap memaksakan untuk mendalilkan
“terdakwa patut diduga telah menandatangani surat 518/2050.4 tanggal 22 Mei 2007”
sedangkan JPU sendiri masih “menduga”.

Bahwa JPU telah keluar dari “Rel KUHAP” khususnya mengenai pembuktian karena telah
memaksakan selembar bukti fotocopy 518/2050.4 tanggal 22 Mei 2007 menjadi bukti yang
sangat menentukan dan digunakan dasar untuk menuntut Terdakwa selama 10 Tahun,
Tuntutan fantastis dan konyol yang baru pertama kali kami alami selama 40 Tahun
berpraktek sebagai Pengacara.

Bahwa JPU terlalu terpaku pada surat 518/2050.4 tanggal 22 Mei 2007 dalam menuntut
terdakwa padahal senyatanya Kementerian Perumahan Rakyat telah menyampaikan dalam
Peraturan Negara Perumahan Rakyat Nomor 28/PERMEN/M/2006, Tanggal 30 Oktober
2006 Butir: V, disampaikan ada 8 (delapan) Kriteria LKNB/Koperasi sebagai Lembaga
Penerbit KPRS Mikro yang dapat melakukan Perjanjian Kerjasama (PKS) dengan
Kemenpera, dari 8 (delapan) kreteria tersebut tidak ada satupun disyaratkan adanya Surat
Rekomendasi dari Bupati yang isinya tentang usulan lembaga keuangan Mikro
(LKM)/Lembaga keuangan Non bank (LKNB)
Bahwa terdakwa tidak pernah membuat dan menandatangani surat 518/2050.4 tanggal 22
Mei 2007 yang dijadikan bukti oleh JPU tersebut, pertimbangan terdakwa adalah :
1. Dalam surat 518/2050.4 tanggal 22 Mei 2007 tersebut disebutkan “
memperhatikan surat dari Koperasi Serba Usaha Sejahtera cq. Lembaga Keuangan
Mikro kepada Seputi Bidang Perumahan Swadaya Kementerian Negara Perumahan
Rakyat RI No. 570/KSU.S/III/2007 tanggal 25 Maret 2007..dst”, hal yang sangat aneh
dan tidak masuk akal bagaimana mungkin terdakwa membuat surat 518 tersebut
didasarkan pada surat 570/KSU.S/III/2007 tanggal 25 Maret 2007 sedangkan terdakwa
tidak pernah menerima surat 570/KSU.S/III/2007, mengenai surat 570/KSU.S/III/2007
tanggal 25 Maret 2007 terungkap fakta antara lain:
a) Surat ini tidak ditujukan kepada Terdakwa Selaku Bupati PETIR pada saat itu;
b) Terdakwa Selaku Bupati PETIR pada saat itu juga bukan menjadi pihak yang
mendapatkan tembusan atas surat tersebut.
c) Dalam isi surat 570/KSU.S/III/2007 tanggal 25 Maret 2007 juga tidak menyebutkan
hubungan permohonan sebagai Koperasi Pelaksana Dana Stimulan Perumahan
dengan Terdakwa.
2. Bahwa tata bahasa yang digunakan dalam surat 518/2050.4 tanggal 22 Mei 2007 adalah
tata bahasa yang tidak lazim digunakan oleh Terdakwa seperti kata-kata “ deputi”
kemudian “harus segera”.
3. Surat 518/2050.4 tanggal 22 Mei 2007 tersebut hanya fotocopian tanpa ada aslinya.(Vide
Bukti T- 32)
4. Bahwa karena terdakwa tidak pernah membuat dan menandatangani surat 518/2050.4
tanggal 22 Mei 2007, maka selanjutnya terdakwa melaporkan adanya membuat dan
menggunakan surat palsu sebagaimana Laporan Polisi :
LP/B/56/II/2014/Jateng/Reskrimum, tanggal 15 Februari 2014. (Vide Bukti T-63)
5. Bahwa atas Laporan Polisi tersebut Penyidik Polda Jawa Tengah pada tanggal 24 Maret
2014 telah melakukan penggeledahan di kantor Kemenpera RI di Jl. Raden Patah I No. 1
Kebayoran Baru Jakarta Selatan untuk mencari surat ASLI dari Surat 518/2050.4 tanggal
22 Mei 2007 perihal Usulan Lembaga Keuangan Mikro (LKM)/Lembaga Keuangan Non
Bank (LKNB)dan Lokasi perumahan Swadaya di Kabupaten PETIR, dari hasil
penggeledahan tersebut ternyata surat 518/2050.4 tanggal 22 Mei 2007 tidak ditemukan
aslinya.

Bahwa pertimbangan lain yang menyebabkan terdakwa mengatakan tidak pernah membuat
dan menandatangani surat 518/2050.4 tanggal 22 Mei 2007 antara lain :
a. Penomoran Surat : 518/2050.4
1) angka “518” menunjukkan kode klasifikasi substansi surat yang berdasarkan
pedoman penomoran surat termasuk kelompok dengan identifikasi kode “koperasi”.
2) angka “2050” adalah nomor urut surat keluar yang diterbitkan berdasarkan kartu
kendali surat keluar yang dikelola Bagian Umum Sub. Bag. Tata Usaha pada Setda
Kabupaten PETIR.
3) angka “.4” adalah kode SKPD/Unit Kerja selaku Pengolah Surat (yang mengonsep,
memverifikasi, dan mengajukan penandatanganannya). Sesuai dengan data dalam
Kartu Kendali Surat Keluar, kode angka “.4” tersebut merupakan kode unit kerja
Bagian Perekonomian Setda, sedangkan seharusnya berdasarkan substansi dalam
surat tersebut, unit kerja/SKPD pengolahnya sesuai tupoksi adalah “Dinas Penanaman
Modal dan Perindagkop UKM” dengan kode “.28”

b. Perihal dalam “Surat Bupati” tersebut yaitu: “Usulan Lembaga Keuangan Mikro
(LKM)/Lembaga Keuangan Non Bank (LKNB) dan Lokasi Perumahan Swadaya di
Kabupaten PETIR” sementara pada bagian substansi “Surat Bupati” disebutkan
“merekomendasi” sedangkan pada kalimat penutup surat disebutkan “usulan”. Dalam
ketentuan pedoman tata naskah dinas di lingkungan pemerintah daerah, “surat usulan”
dan “surat rekomendasi” memiliki makna dan format yang berbeda.
Dalam penafsiran lebih lanjut, “usulan” atau “rekomendasi” tidak memiliki makna
“sebagai dokumen/keputusan yang bersifat final” sesuai tatanan/ kaidah hukum
administrasi negara sehingga dalam hal ini “final penetapan” sebuah koperasi sebagai
lembaga penyalur pemberian stimulan perumahan swadaya yang kemudian menimbulkan
akibat hukum lanjutan berupa pencairan stimulan dana merupakan “kewenangan
Kemenpera” sebagai institusi yang berwenang, tentunya melalui suatu
mekanisme/prosedur verifikasi yang ketat.
c. Dasar penerbitan “Surat Bupati” tersebut sesuai narasi prolognya yaitu : Surat dari KSU
Sejahtera kepada Deputy Bidang Perumahan Swadaya Kementrian Negara Perumahan
Rakyat RI Nomor : 570/KSU.S/III/2007 tanggal 25 Maret 2007 Perihal : Permohonan
Sebagai Koperasi Pelaksana Dana Stimulan Perumahan di Kabupaten PETIR adalah tidak
wajar/tidak logis karena surat KSU Sejahtera kepada Deputy Bidang Perumahan
Swadaya Kemenpera tersebut (jika memang ada) merupakan surat yang berdiri sendiri
dan telah diajukan pada tanggal 25 Maret 2007.
Berdasarkan fakta tersebut, kuat dugaan bahwa konsep surat tersebut dibuat oleh pihak
KSU Sejahtera (sebagai pihak yang paling berkepentingan) karena ada makna
“perintah” yang terkandung dalam frasa “Pemerintah Kabupaten PETIR harus
segera...” yang tidak mungkin frasa tersebut digunakan oleh Pemerintah Kabupaten
PETIR (Bupati dan jajarannya) jika memang surat tersebut dibuat oleh institusi
Pemerintah Kabupaten PETIR.
Bahwa fakta yang terungkap dipersidangan berkesesuaian dengan bukti yang diajukan
oleh terdakwa dan keterangan saksi serta berkesesuaian dengan keterangan terdakwa Dr.
Hj. RATNANINGSIH, M.Hum., pada persidangan tanggal 16 Desember 2014.
Berdasarkan fakta yang terungkap dipersidangan dengan merujuk pada bukti surat yang telah
ditunjukkan di depan persidangan antara lain Bukti T-32 , T-53, T-65, T-63, T-66, yang
berkesesuaian antara bukti tersebut dengan keterangan saksi dibawah sumpah antara lain : saksi
Padmi Setyoningsih, Saksi Kastono, Saksi Nur Aini Farida, Saksi Sunarwan dan Saksi Widhi
Hartanto serta Keterangan terdakwa maka terbukti Menurut Hukum Bahwa Surat Nomor
518/2050.4 Tanggal 22 Mei 2007 Yang Dijadikan Bukti Oleh Jaksa Penuntut Umum
Adalah Surat Palsu Dan Tidak Ada Aslinya.
4. TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA 58 (LIMA PULUH DELAPAN) SURAT
BERUPA STRUK TRANSFER, BUKTI PEMBAYARAN DAN KWITANSI YANG
DIJADIKAN BUKTI OLEH JPU ADALAH BUKTI PALSU DAN REKAYASA.
Bahwa sejak dimulainya proses penyidikan dan penetapan Tersangka sampai pemeriksaan di
persidangan sebagai Terdakwa, perkara aquo penuh dengan rekayasa, konspirasi dan
manipulatif.

Bahwa dalam persidangan pemeriksaan perkara a quo, terbukti bahwa 58 (lima puluh
delapan) surat berupa struk transfer, bukti pembayaran dan kwitansi yang dijadikan bukti
oleh JPU adalah bukti palsu yang telah direkayasa yaitu sebagai berikut : (dianggap telah
dibacakan)
Bahwa terhadap 58 (lima puluh delapan) surat berupa struk transfer, bukti pembayaran dan
kwitansi tersebut, terdapat tandatangan maupun paraf Terdakwa yang bukan berasal dari
Terdakwa sendiri, karena terbukti dipersidangan, paraf dan tanda tangan dalam surat berupa
struk transfer, bukti pembayaran dan kwitansi tersebut berbeda dengan guratan tanda tangan
maupun paraf Terdakwa.
Bahwa padahal, Jaksa Agung Muda Pengawasan telah mengeluarkan surat No. R-
446/H/Hi.2/04/2014 tertanggal 14 April 2014 yang ditandatangani oleh Drs. Arnold B.
Angkouw, S.H., perihal Pemberitahuan Tindak Lanjut Hasil Klarifikasi Terhadap Laporan
Pengaduan atas Nama Jaksa Penyidik pada Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah yang menyatakan
‘’khusus terhadap alat-alat bukti surat berupa fotokopi, yaitu copy surat No.
518/2050.4 tertanggal 22 Mei 2007 dan copy surat kwitansi penerimaan dan penyaluran
uang yang ditandatangani atau diparaf oleh Tersangka Dr. Hj. RATNANINGSIH,
M.Hum.,WAJIB dicari aslinya dan dimintakan pemeriksaan secara Laboratorium
Forensik Kriminal Polri’’.
Bahwa dalam Analisa Fakta bagian kesatu pada Nota Pembelaan ini telah menjelaskan dan
menguraikan tidak terlibatnya Terdakwa dalam program kerja sama antara KSU Sejahtera
dan Kementerian Negara Perumahan Rakyat, lalu Terdakwa bukan Pihak yang berwenang
untuk mengajukan Verifikasi atau melakukan Verifikasi, Terdakwa tidak pernah melakukan
koordinasi baik dengan Pihak KSU Sejahtera maupun Kemenpera terkait dengan Verifikasi
dan persetujuan Akad Kredit antara KSU Sejahtera dengan Penerima Bantuan Subsidi. Maka,
hal tersebut semakin memperjelas bahwa bukti-bukti sebanyak 58 (lima puluh delapan)
sebagaimana dalam analisa Fakta bagian ini yang tidak ada aslinya tersebut merupakan
rekayasa pengurus KSU Sejahtera sebagaimana telah diuraikan pada Analisa Fakta bagian
kesatu dalam Nota Pembelaan ini.
Bahwa uraian ini juga didukung oleh keterangan saksi-saksi, yaitu Ardiansyah, Handoko,
Fransisca Rianasari, Nanik dan Oktarian yang telah menyatakan tidak pernah melihat
Terdakwa yang menandatangani maupun memberi paraf secara langsung terhadap 58 (lima
puluh delapan) surat berupa struk transfer, bukti pembayaran dan kwitansi yang dijadikan
bukti oleh JPU tersebut.
Bahwa Terhadap pemalsuan surat dan tanda tangan dalam surat No. 518/2050.4 tertanggal 22
Mei 2007 dan 58 (lima puluh delapan) surat berupa struk transfer, bukti pembayaran dan
kwitansi tersebut, Terdakwa telah melaporkan kepada Kepolisian Daerah Jawa Tengah (Polda
Jateng) dengan Tanda Bukti Lapor nomor : TBL/56.a/II/2014/Jateng/Reskrimum tertanggal
15 Februari 2014.
Bahwa Terdakwa membuat Laporan Pidana tersebut sebagaimana yang telah dinyatakan
dalam pemeriksaan Terdakwa pada persidangan perkara a quo, dikarenakan Terdakwa baru
mengetahui tanda tangan Terdakwa maupun isi dari surat kwitansi-kwitansi tersebut ketika
Terdakwa diperiksa sebagai Tersangka oleh Jaksa Penyidik Kejati Jateng pada bulan
Desember 2013. Pada saat pemeriksaan tersebut ditunjukkan oleh Penyidik surat kwitansi-
kwitansi yang kemudian dibaca dan diteliti bahwa surat kwitansi-kwitansi yang ditunjukkan
oleh Jaksa Penyidik tersebut bukanlah tandatangan maupun paraf Terdakwa, semuanya
bukanlah paraf dari Terdakwa karena guratan paraf dan tanda tangan Terdakwa sangat
berbeda dengan yang tertera pada kwitansi-kwitansi tersebut.
Bahwa Jaksa Penuntut Umum Sugeng Riyanta, S.H., M.H., dkk., telah melakukan perbuatan
sewenang-wenang dan menyalahgunakan kekuasaaan karena, hal-hal sebagai berikut :
- Mengetahui surat No. 518/2050.4 tertanggal 22 Mei 2007 dan No. 570/KSU.S/III/2007/K
tertanggal 25 Maret 2007 berupa fotokopi dan tidak ada aslinya namun tetap dijadikan
dasar dalam dakwaan untuk menjerat seseorang;
- Mengetahui tanda tangan dan paraf yang tertera atas nama Klien kami bukanlah tanda
tangan atau paraf dari Klien kami, karena hal tersebut berkesesuaian dengan beberapa
saksi yang juga mengalami hal yang sama terhadap nama dan tandatangan saksi-saksi
tersebut yang telah dipalsukan oleh oknum lain;
- Mengetahui surat dari Kejaksaan Agung No. R-446/H/Hi.2/04/2014 tertanggal 14 April
2014 yang ditandatangani oleh Drs. Arnold B. Angkouw, S.H., yang menyatakan wajib
dicari aslinya terhadap copy surat No. 518/2050.4 tertanggal 22 Mei 2007 serta kwitansi-
kwitansi penerimaan dan penyaluran uang yang tidak ditanggapi;

Bahwa dalam proses penyidikan, mendakwa serta melakukan penuntutan secara pro justitia
semestinya atas dasar bukti-bukti yang benar. Sedangkan, proses penyidikan, dakwaan, serta
tuntutan oleh JPU dalam perkara a quo adalah sangat tidak berdasarkan hukum dan tidak
didasarkan alat bukti yang benar, hanyalah jelas memperlihatkan arogansi dari pihak Jaksa
Penyidik maupun JPU Kejati Jateng dan terkesan dipaksakan. Proses penanganan perkara
semacam ini memperlihatkan adanya indikasi Kejahatan Jabatan dan ‘’abuse of power’’
sebagaimana dijelaskan dalam bab XXVIII KUHP yang dilakukan oleh JPU.

5. TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA BAHWA TERDAKWA TELAH


MEMBUAT LAPORAN KE KEPOLISIAN DAERAH JAWA TENGAH DENGAN
LAPORAN POLISI NO POL : LP/B/56/II/2014/JATENG/ RESKRIMUM, TANGGAL
15 FEBRUARI 2014 TERKAIT DENGAN PEMALSUAN SURAT NOMOR 518/2050.4
TANGGAL 22 MEI 2007 DAN 58 (LIMA PULUH DELAPAN) BARANG BUKTI
SURAT BERUPA STRUK TRANSFER, BUKTI PEMBAYARAN DAN KWITANSI;
Bahwa sejak proses penyidikan, hingga pembacaan Surat Tuntutan JPU, dinodai dengan
bukti-bukti palsu dan rekayasa. Proses perkembangan perkara a quo hingga dilimpahkan ke
Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri Semarang sudah di design sedemikian rupa oleh
Tim JPU agar sedapat mungkin menghukum Terdakwa seberat-beratnya walaupun dengan
pembuktian atau alat bukti yang tidak sempurna.
Bahwa penetapan Tersangka hingga Tersangka menjadi Terdakwa sangat dipaksakan. JPU
kesulitan dalam menarik Terdakwa menjadi Tersangka pada saat proses Penyidikan karena
tidak menemukan pintu masuk keterlibatan Terdakwa dalam perkara pembangunan
perumahan Griya Lawu Asri, di mana perkara mengenai pembangunan perumahan Griya
Lawu Asri tersebut sudah pernah diselenggarakan di Pengadilan Negeri PETIR yang telah
menghukum terpidana Tony Iwan Haryono, Fransisca Rianasari, dan Handoko Mulyono pada
sekitar tahun 2010.
Bahwa karena pada proses Penyidikan dimulai, Terdakwa masih berstatus sebagai Bupati
atau Kepala Daerah Kabupaten PETIR. Dikarenakan Terdakwa sebagai Bupati PETIR, maka
JPU mencari celah agar dapat dikaitkan dengan perkara sebelumnya tersebut, yaitu adanya
surat No : 518/2050.4 tertanggal 22 Mei 2007 perihal Usulan Lembaga Keuangan Mikro
(LKM)/Lembaga Keuangan Non Bank (LKNB) dan lokasi Perumahan Swadaya di Kab.
PETIR kepada Menteri Perumahan Rakyat, yang isinya pengajuan usulan KSU Sejahtera
untuk hubungan kerja sama dengan Kemenpera terhadap program Kemenpera tersebut yang
tertera tandatangan Terdakwa. Padahal, surat tersebut merupakan surat siluman yang tidak
diketahui rimbanya.
Bahwa selama proses pemeriksaan perkara a quo di Pengadilan Tipikor pada Pengadilan
Negeri Semarang, tidak ada satupun saksi yang menyatakan bahwa surat asli No. 518/2050.4
tertanggal 22 Mei 2007 tersebut pernah ada aslinya.

Bahwa Terdakwa baru mengetahui tanda tangan Terdakwa pada surat No. 518/2050.4
tertanggal 22 Mei 2007 maupun isi dari surat kwitansi-kwitansi tersebut ketika Terdakwa
diperiksa sebagai Tersangka oleh Jaksa Penyidik Kejati Jateng pada bulan Desember 2013.
Kemudian, ditunjukkan juga oleh Penyidik surat kwitansi-kwitansi yang kemudian dibaca
dan diteliti bahwa surat kwitansi-kwitansi yang ditunjukkan oleh Jaksa Penyidik tersebut
bukanlah tandatangan maupun paraf Terdakwa, semuanya bukanlah paraf dari Terdakwa
karena guratan paraf dan tanda tangan Terdakwa sangat berbeda dengan yang tertera pada
kwitansi-kwitansi tersebut.
Bahwa berdasarkan alasan tersebut, Terdakwa yang pada saat itu berstatus Tersangka telah
melaporkan tindak pidana pemalsuan surat sebagaimana diatur dalam Bab XII Pasal 263 ayat
(1) dan ayat (2) yang dijadikan bukti oleh Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah dalam perkara
dugaan tindak pidana korupsi Bantuan Subsidi Perumahan Griya Lawu Asri tahun 2007 dan
2008 di Kabupaten PETIR dengan Tanda Bukti Lapor Nomor :
TBL/56.a/II/2014/Jateng/Reskrimum tertanggal 15 Februari 2014 beserta 58 (lima puluh
delapan) kwitansi palsu yang dijadikan bukti oleh Penyidik Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah
sebagaimana pada bukti T-63.
Bahwa Polda Jateng dalam hal ini telah melakukan pemeriksaan maupun penggeledahan di
Kantor Kemenpera sebagaimana terbukti pada keterangan saksi dari Kemenpera yaitu Dr.
Rifaid M. Noer, selaku Asisten Deputi Pembiayaan dan Investasi Kemenpera RI.
Bahwa Polda Jateng telah mengirimkan Surat Pemberitahuan Perkembangan Hasil
Penyidikan (SP2HP) sebanyak 3 (tiga) kali, di mana pada SP2HP yang ketiga disampaikan
kepada Terdakwa bahwa Penyidik Unit IV Subdit II/HardaBangtah Ditreskrimum Polda
Jateng telah melakukan pemeriksaan terhadap saksi-saksi, yaitu :
- Dr. Rifaid M. Noer, Asisten Deputi Pembiayaan dan Investasi Kemenpera RI
- Tony Iwan Haryono, Pengawas KSU Sejahtera
- Fransisca Rianasari, mantan Bendahara merangkap Ketua KSU Sejahtera
- Handoko Mulyono, mantan Ketua KSU Sejahtera tahun 2008
- Dewi Hanifah, mantan Staff Disperindagkop
- Sriyatno Wijaya Putra, mantan Kabag Perekonomian Kab. PETIR
- Margito, mantan Kadisperindagkop dan UMKM Kab. PETIR
- Padmi Setyaningsih, Staff Tata Usaha Sekda PETIR
- Sunarwan, Staff Tata Usaha Bupati PETIR
- Nur Aini Farida, Staff Tata Usaha Bupati PETIR

Para saksi tersebut juga merupakan saksi a charge yang dihadirkan oleh JPU pada
persidangan perkara a quo.
Bahwa dari SP2HP tersebut telah diperoleh keterangan saksi Padmi Setyaningsih selaku Staff
Tata Usaha Sekda PETIR dan Nur Aini Farida selaku Staff Tata Usaha Bupati PETIR yang
menyatakan mengenai surat No. 518/2050.4 tertanggal 22 Mei 2007 tidak diketahui Satuan
Kerja mana yang membuat. Kemudian diperoleh juga keterangan dari saksi Dr. Rifaid M.
Noer selaku Asisten Deputi Pembiayaan dan Investasi Kemenpera RI yang menyatakan surat
No. 518/2050.4 tertanggal 22 Mei 2007 telah diterima oleh Deputi bidang perumahan
Swadaya Kemenpera RI, namun surat aslinya tidak ada.
Bahwa selain keterangan dari Padmi Setyaningsih selaku Staff Tata Usaha Sekda PETIR, dan
Nur Aini Farida selaku Staff Tata Usaha Bupati PETIR, Dr. Rifaid M. Noer selaku Asisten
Deputi Pembiayaan dan Investasi Kemenpera RI, diperoleh juga keterangan dari Tony Iwan
Haryono, selaku Pengawas KSU Sejahtera yang menyatakan pengucuran dana subsidi dari
Kemenbpera RI melalui KSU Sejahtera tidak memerlukan persyaratan rekomendasi Bupati
PETIR. Kemudian, terkait pencairan dana subsidi pertama kali dilakukan pada tanggal 12
Maret 2007, sedangkan surat No. 518/2050.4 adalah tertanggal 22 Mei 2007.
Bahwa pada SP2HP yang ketiga tersebut, Penyidik Polda Jateng juga menyatakan telah
melakukan Gelar Perkara di Biro Wassidik Bareskrim Polri pada tanggal 6 Mei 2014 dengan
kesimpulan dan rekomendasi bahwa surat No. 518/2050.4 tertanggal 22 Mei 2007 harus
ditemukan guna dilakukan pemeriksaan secara Laboratoris untuk menentukan identik atau
tidak identiknya tandatangan atas nama Dr. RATNANINGSIH, M.Hum yang tertera pada
surat No. 518/2050.4 tertanggal 22 Mei 2007.
Bahwa atas tindakan Terdakwa yang membuat Laporan Pidana di Polda Jateng telah diakui
dan dinyatakan tegas di bawah sumpah dalam persidangan perkara a quo pada keterangan
saksi Dr. Rifaid M. Noer, Asisten Deputi Pembiayaan dan Investasi Kemenpera RI, Tony
Iwan Haryono, Pengawas KSU Sejahtera, Fransisca Rianasari, mantan Bendahara merangkap
Ketua KSU Sejahtera, Handoko Mulyono, mantan Ketua KSU Sejahtera tahun 2008, Dewi
Hanifah, mantan Staff Disperindagkop, Sriyatno Wijaya Putra, mantan Kabag Perekonomian
Kab. PETIR, Margito, mantan Kadisperindagkop dan UMKM Kab. PETIR, Padmi
Setyaningsih, Staff Tata Usaha Sekda PETIR, Sunarwan, Staff Tata Usaha Bupati PETIR,
Nur Aini Farida, Staff Tata Usaha Bupati PETIR.

6. TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA JAKSA PENUNTUT UMUM TELAH


MENGABAIKAN PERINTAH DARI JAMWAS KEJAKSAAN AGUNG RI YANG
MEMINTA PENYIDIK KEJAKSAAN TINGGI JAWA TENGAH UNTUK
MEMERIKSA BARANG BUKTI KE LABORATORIUM FORENSIK POLRI;
Bahwa Tim Penasiat Hukum Terdakwa telah melaporkan dan mohon perlindungan hukum
kepada Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan Kejaksaan Agung RI terkait dengan
tindakan Penyidik Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah yang telah dengan sengaja menggunakan
bukti palsu berupa berupa surat No : 518/2050.4 tanggal 22 Mei 2007 dan 58 (lima puluh
delapan) bukti surat kwitansi, bukti transfer, antara lain: (dianggap telah dibacakan)
Bahwa sebagai tindak lanjut dari laporan dan permohonan perlindungan hukum kami
tersebut, maka Jaksa Agung Muda Pengawas Kejaksaan Agung RI telah menurunkan Tim
untuk melakukan pemeriksaan terkait dengan laporan kami tersebut.
Bahwa Terdakwa pada tanggal 03 April 2014 telah dimintai keterangan oleh Jamwas
Kejagung di ruang pelayanan hukum di Kejari Surakarta terkait dengan laporan soal tidak
prosedurnya tim Penyidik Kejati Jawa Tengah dalammemeriksa perkara, menggeledah dan
menyita barang bukti (BB) serta menggunakan bukti surat palsu dalam kasustindak pidana
korupsi (tipikor) dana bantuan untuk pembangunan perumahanGriya Lawu Asri (GLA) dan
tindak pidana pencucian uang.
Bahwa penyidik Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah tidak pernah mengungkapkan khususnya
kepada Terdakwa (pada saat itu masih tersangka) maupun kepada Penasihat Hukum
Terdakwa dan secara umum kepada masyarakat melalui media massa terkait dengan fakta
dalam proses penyidikan perkara a quo tentang adanya SURAT DARI JAMWAS
KEJAKSAAN AGUNG RI tertanggal 14 April 2014 yang memerintahkan Kejaksaan Tinggi
Jawa Tengah melakukan Pemeriksaan Laboratoris Kriminalistik barang bukti dokumen di
Laboratorium Forensik. (Vide Bukti T- 65)
Bahwa seharusnya Penyidik Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah melakukan pemeriksaan oleh
Ahli terkait Bukti Surat Nomor : 518/2050.4 Tanggal 22 Mei 2007 dan 58 (Lima Puluh
Delapan) Barang Bukti Surat berupa Struk Transfer, Bukti Pembayaran dan Kwitansi kepada
Laboratorium Forensik untuk selanjutnya dilakukan pemeriksaan laboratoris kriminalistik,
sehingga unsur pidana yang didakwakan kepada Terdakwa menjadi lebih akurat dan tidak
terkesan asal-asalan.
Bahwa sangat jelas tindakan Penyidik Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah telah mengabaikan
perintah atasan dan hanya sekedar mencari sensasi saja, sehingga menyebabkan surat
dakwaan yang disusun oleh Jaksa Penuntut Umum masih belum sempurna karena senyatanya
masih ada tahapan penyidikan yang belum selesai yaitu belum adanya Pemeriksaan
Laboratoris Kriminalistik barang bukti dokumen di Laboratorium Forensik sebagaimana
perintah dari JAMWAS Kejaksaaan Agung.

Bahwa Jaksa Agung Muda Pengawasan telah mengeluarkan surat No. R-446/H/Hi.2/04/2014
tertanggal 14 April 2014 yang ditandatangani oleh Drs. Arnold B. Angkouw, S.H., perihal
Pemberitahuan Tindak Lanjut Hasil Klarifikasi Terhadap Laporan Pengaduan atas Nama
Jaksa Penyidik pada Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah yang menyatakan ‘’khusus terhadap
alat-alat bukti surat berupa fotokopi, yaitu copy surat No. 518/2050.4 tertanggal 22 Mei
2007 dan copy surat kwitansi penerimaan dan penyaluran uang yang ditandatangani
atau diparaf oleh Tersangka Dr. Hj. RATNANINGSIH, M.Hum.,WAJIB dicari aslinya
dan dimintakan pemeriksaan secara Laboratorium Forensik Kriminal Polri’’.
Bahwasampai dipersidangan ternyata 58 (lima puluh delapan) surat berupa struk transfer,
bukti pembayaran dan kwitansi tersebut tidak pernah dilakukan pemeriksaan di Laboratorium
Forensik Kriminal Polri. Namun JPU juga tetap menjadikan dasar Dakwaan terhadap
Terdakwa serta melakukan proses Penuntutan berdasarkan bukti-bukti yang janggal tersebut.
Bahwa JPU dalam hal ini telah melanggar ketentuan Pasal 8 ayat (3) UU Kejaksaan Republik
Indonesia yang menyatakan ‘’Demi keadilan dan kebenaran berdasarkan Ketuhanan Yang
Maha Esa, jaksa melakukan penuntutan dengan keyakinan berdasarkan alat bukti yang
sah’’.Padahal sifat dari pada Jaksa Agung Mudan yang telah memerintahkan kepada Jaksa
Penyidik pada saat proses Penyidikan merupakan Jaksa yang diangkat sebagai unsur
pembantu Jaksa Agung yang mempunyai keahlian khusus di bidangnya, sebagaimana bunyi
dari penjelasan Pasal 24 ayat (3) yaitu ‘’Pada dasarnya jabatan Jaksa Agung Muda adalah
jabatan karier. Ketentuan dalam ayat ini memberikan kemungkinan pengangkatan seorang
Jaksa Agung Muda dari luar lingkungan kejaksaan. Sifatnya sangat selektif dan berdasarkan
kebutuhan serta pejabat tersebut mempunyai keahlian tertentu yang bermanfaat bagi
pelaksana tugas dan wewenang kejaksaan.
Bahwa kemudian, JPU tetap melakukan pelimpahan kepada Pengadilan Tipikor pada Negeri
Semarang terhadap berkas perkara yang memuat bukti-bukti yang tidak sah. Hal tersebut
menunjukkan penuntutan perkara a quo terkesan asal-asalan dan dipaksakan, entah ada pihak
yang menunggangi Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah maupun Tim Jaksa Penuntut Umum atau
hal-hal janggal lainnya.
Bahwa Jaksa Penuntut Umum seharusnya mempertimbangkan kepastian hukum dan keadilan
dalam membuat dan membacakan Dakwaan maupun Tuntutannya. Karena jika Jaksa
Penuntut Umum tidak mempertimbangkan hal-hal demikian, maka dapat dikatakan Jaksa
Penuntut Umum semacam ini telah melanggar ketentuan Pasal 28D Undang-Undang Dasar
1945 yang menyatakan secara tegas ‘’hak setiap orang untuk memperoleh jaminan,
perlindungan, dan kepastian hukum yang adil..’’, sehingga implementasi tugas Jaksa
Penuntut Umum wajib menciptakan kepastian hukum yang adil bagi seseorang.

Bahwa tindakan Jaksa Penyidik maupun Jaksa Penuntut Umum yang tetap memaksakan
untuk meneruskan perkara hingga ke persidangan, menjadikan suatu preseden buruk bagi
citra Kejaksaan Republik Indonesia yang selalu berorientasi pada pembuktian yang sah.
Telah diketahui sejak Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah dipimpin oleh Salman Maryadi, S.H.,
M.H., (2009-2010), Widyo Pramono, S.H., M.H., (2010-2011), Bambang Waluyo, S.H.,
M.H., (2011-2012), perkara mengenai indikasi keterlibatan Terdakwa juga tidak diketemukan
bukti yang sah. Kemudian, pada saat penyidikan oleh Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah (Kejati
Jateng) yang pada saat itu di bawah pimpinan Kepala Kejaksaan Tinggi yaitu bapak Drs.
Arnold Angkouw, S.H., beliau tidak menemukan bukti-bukti yang sah sehingga perkara tidak
dapat diteruskan.
Bahwa Jaksa Penyidik dan Penuntut Umum Sugeng Riyanta, S.H., M.H., dkk., telah
melakukan perbuatan sewenang-wenang karena, hal-hal sebagai berikut : (dianggap telah
dibacakan)
Bahwa Teori Keadilan dari Filsuf Aritoteles dan Immanuel Kant yang menyatakan bahwa
keadilan adalah memberikan kepada setiap orang sesuatu yang menjadi haknya
(unicuique suum tribuere) dan tidak merugikan orang lain (neminem laedere). Yang adil
itu ialah apa yang sesuai dengan undang-undang. ‘’honeste vivere, neminem laedere,
suum quique tribuere/tribuendi’’ (hidup yang jujur, jangan merugikan orang lain,
berikan kepada orang lain apa yang menjadi hak-nya).

7. TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA SAKSI-SAKSI YANG DIHADIRKAN


OLEH JPU ANTARA LAIN SAKSI SUSMIYATI, SAKSI SRI SOEGANI DAN SAKSI
UTIT DEWI TELAH MEMBERIKAN KETERANGAN YANG TIDAK BENAR
TERKAIT HUBUNGANNYA ANTARA TERDAKWA DENGAN KSU SEJAHTERA,
DENGAN BUKTI KWITANSI

Keterangan Saksi SUSMIYATI Patutlah diragukan kualitasnya, sebab keterangan satu


bagian dengan bagian yang lain terputus, tidak orisinil, tidak berhubungan. Hal ini bisa
disimak pada keterangan yang mengatakan tidak tahu mengenai KSU Sejahtera. Namun, ia
bisa mengatakan secara terperinci bahkan merekontruksi akar pengambilan uang ke Nanik
Triningsih. Dengan hebat pula ia bisa menerangkan sebagaimana diatas. Sementara pada
bagian lain ia mengatakan tidak bertatap langsung dengan Terdakwa, tapi lewat telepon.
Dalam Persidangan ini juga terungkap ia tidak tahu penggunaan riil uang-uang dimaksud.
Namun, yang mengherankan tiba-tiba ada kwitansi tanda penerimaan uang untuk
kepentingan pembayaran tiket pesawat, uang SPP Sekolah. Pertanyaannya? : lebih dahulu
yang mana mengambil uang dulu dan kemudian membuat kwitansi, atau sebaliknya membuat
kwintansi baru kemudian mengambil uang?
Saksi menyatakan pernah diperintah menyetor ke Bukopin, BCA, dan Mandiri. Namun, saksi
tidak ingat uang tersebut dari mana? Sehingga keterangan saksi terbukti secara hukum tidak
berhubungan dengan perkara KSU Sejahtera.
Jelas dan terang benderang bahwa keterangan saksi SUSMIYATI direkayasa dan atas
petunjuk Jaksa Penuntut Umum. Sebab saksi kerap melihat Jaksa Penuntut Umum terutama
Sugeng Riyata, S.H., M.H dan terbukti ada foto saksi dirangkul oleh Jaksa Penuntu Umum.
Dimana Tim Penasihat demi obyektifitas pemeriksaan telah mengadukan Jaksa Ketua Tim
Pemeriksaan Perkara ini Sugeng Riyanta, S.H., M.H untuk diganti.

Bahwa Saksi SRI SOEGANI telah memberikan keterangan yang tidak benar didepan
persidangan, antara lain keterangan mengenai :
- Bahwa Saksi mengatakan pernah disuruh Terdakwa untuk mengganti pengeluaran uang
kepada bendahara Rina Center; selebihnya dianggap telah dibacakan

Bahwa keterangan saksi Sri Soegani tersebut adalah merupakan keterangan yang tidak benar
dan tidak berdasar serta bertentangan dengan bukti-bukti kwitansi yang ditunjukkan oleh
Jaksa Penuntut Umum didepan persidangan, dimana secara nyata dapat dilihat bukti-bukti
kwitansi tersebut terdapat tanda tangan maupun paraf dari terdakwa yang dipalsukan.

SAKSI UTIT DEWI SETYOWATI, di bawah sumpah pada persidangan tanggal 7 Oktober
2014 menerangkan sebagai berikut :

- Bahwa saksi menyatakan kegiatan-kegiatan memberikan sumbangan-sumbangan,


memberikan kaos, ada lagi dari Ibu Rina, dan Bapak Tony mengatakan semua
pengeluaran dari Bu Rina itu harus diparaf jika tidak jangan diberi dalam mengadakan
kegiatan atau memberikan sesuatu dan diparaf oleh Ibu Rina.

Bahwa keterangan saksi Utit Dewi tersebut adalah merupakan keterangan yang tidak benar
dan tidak berdasar karena terdakwa tidak pernah memberikan paraf pada setiap kwitansi
sebagaimana disampaikan saksi Utit dan Rina Center bukan merupakan inisiatif dari
terdakwa.

8. TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA SAKSI TONY IWAN HARYONO TELAH


MEMBUAT PERJANJIAN PERKAWINAN NO. 8 DENGAN TERDAKWA PADA
TAHUN 2002 DAN SAKSI TONY IWAN HARYONO TELAH MEMILIKI HUTANG
KEPADA TERDAKWA

Bahwa antara saksi TONY IWAN HARYONO dan Terdakwa menikah sebagaimana Surat
Duplikat Akta Nikah Nomor : KK.11.13.2/PW.01/18/IV/2010 (Vide Bukti T-35), kemudian
saksi Tony dan terdakwa telah membuat Perjanjian Perkawinan (Vide Bukti T-23) yang
dibuat dihadapan Notaris Peniwati hadi Soekamto, SH sebagaimana yang tertuang dalam
Perjanjian Perkawinan No. 8 Tanggal 31 Mei 2002. Dibuatnya perjanjian ini menunjukan
bahwa diantara keduanya terjadi pemisahan harta, sehingga dimungkinkan diantara
keduannya untuk terlibat perjanjian secara perdata menyangkut harta yang mereka miliki.
Dengan demikian sangatlah wajar diantara keduannya terjadi jual-beli atau pinjam-
meminjam. Bahkan jauh sebelum Terdakwa menjabat Bupati, Saksi Tony Iwan Haryono
pernah memberikan benda bergerak maupun tidak bergerak kepada Terdakwa, sesuai
pengakuan yang disampaikan Saksi pada sidang tanggal 4 November 2014. Dimana dalam
pengakuaannya Terdakwa membenarkan bahwa ia selain menerima barang bergerak dan
tidak bergerak juga kadang memberikan pinjaman uang kepada Sdr. Tony Iwan Haryono oleh
karena itu terbukti secara hukum bahwa Tony Iwan Haryono memang meminjam kepada
Terdakwa sejumlah uang.

Bahwa saksi Tony Iwan Haryono selama perkawinan memiliki hutang kepada Terdakwa
sebesar Rp. 4.150.000.000,- (Vide Bukti T-21a s/d 21q) dan terhadap hutang tersebut
diangsur oleh saksi Tony iwan Haryono secara bertahap.

9. TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA TANAMAN HIAS


ANTHURIUM/JEMANI PADA TAHUN 2006 S/D 2008 DIJUAL DENGAN HARGA
RATUSAN JUTA RUPIAH

Bahwa dalam persidangan Terbukti bahwa Terdakwa selain mempunyai penghasilan tetap
sebagai Bupati selain tunjangan dan operasional rumah tangga Bupati PETIR selama 2
Periode (10 Tahun), Terdakwa juga mempunyai penghasilan tambahan dari penyaluran
hobbynya dalam pembibitan Anthurium/Jemani yang kemudian diminati banyak orang
sehingga menghasilkan uang milyaran rupiah, disamping kemampuan olah vocal/bernyanyi
yang dimiliki oleh Terdakwa.
Bahwa hal ini dapat dibuktikan dari Bukti-bukti Tertulis dan Keterangan Saksi dalam
persidangan yang lalu sebagai berikut :
a. Bahwa dalam Vide Bukti T-4 secara sahih Video rekaman SIGI 30 Menit SCTV pada
tanggal 16 desember 2007 (SIGI adalah acara televisi yag ditanyangkan oleh salah satu
Televisi Swasta terkemuka di Tanah Air yakni SCTV). (SIGI adalah acara televisi yang
mengungkap secara lengkap dan mendalam berbagai topik hangat dan menarik, baik di
bidang sosial, ekonomi, politik, dan budaya (di luar kriminalitas). Berbagai peristiwa
tersebut dilihat dari berbagai sudut pandang sehingga peristiwa yang diangkat menjadi
jelas, lugas, dan imbang)

Bukti ini menunjukkan bahwa Kabupaten PETIR dikenal sebagai Kabupaten Anthurium
dimana banyak warga masyarakat membudidayakan tanaman Anthurium, termasuk juga
Terdakwa yang memperoleh pendapatan milyaran rupiah dari pembudidayaan Anthurium
tersebut.

Bahwa bukti diatas diperkuat oleh keterangan saksi TARSO dibawah sumpah sebagai
berikut : (dianggap telah dibacakan)
b. Bahwa dalam Vide Bukti T-5 yakni Video Rekaman Kunjungan Menteri Pertanian Ke
Tarso Nursery Didampingi Bupati PETIR Rina Iriani Sriratnaningsih (TERDAKWA).
Bahwa bukti diatas juga sejalan dengan keterangan saksi TARSO (pemilik TARSO
NURSERY) yang menerangkan dibawa sumpah sebagai berikut :

- Bahwa benar Menpan Taufik Effendi yang datang ketempat Saksi untuk melihat
tanaman jenmani. Saksi juga mengatakan adanya orang yang sekarang menjadi
Gubernur Kaltim datang ketempat Saksi melihat tanaman jenmani. Kunjungan
berjalan +/- satu setengah jam, dan kejadian tahun 2007;
Bukti ini lagi-lagi menunjukkan bahwa dengan semakin meningkatnya peminat
Anthurium dan semakin melambungnya harga Anthurium di pasaran. Booming
Anthurium membuat Menteri Pertanian memberi perhatian khusus dengan melakukan
kunjungan Ke Tarso Nursery (salah satu sentra pembibitan anthurium di PETIR)
didampingi Bupati PETIR Rina Iriani untuk melihat budidaya Anthurium.

c. Bukti T-11 (Asli dari Print) Profil RATNANINGSIH, S.Pd, M.Hum, adalah seorang
Bupati dengan Sejuta Bakat (http://nostalgia.tabloidnova.com/print_articles.asp?
id=15896&no=1) Bukti Ini menunjukkan bahwa Terdakwa mengembangkan Kabupaten
PETIR menjadi Kabupaten Anthurium.
Bukti tersebut juga didukung oleh Bukti 14-A Piagam Penghargaan Nomor:
0002/PGM/KAI/2007.
Dimana bukti Ini menunjukkan bahwa Terdakwa memperoleh Piagam Penghargaan dari
Komunitas Athurium Indonesia karena Terdakwa berhasil memberdayakan dan
mengangkat ekonomi masyarakat petani anthurium di wilayah Kabupaten PETIR, serta
menjadikan PETIR dikenal sebagai kabupaten sentra anthurium di Jawa Tengah
khususnya dan Indonesia pada umumnya.
Bahwa hal tersebut bersesuaian dengan keterangan Saksi Syamsul Arifin dibawa
sumpah menerangkan sebagai berikut : (dianggap telah dibacakan)
Bahwa hal ini diperkuat oleh keterangan Saksi DIDIK, dibawah sumpah menerangkan
sebagai berikut: (dianggap telah dibacakan)
Bahwa selain mendapat keuntungan dari hobbynya membudidayakan Anthurium,
TERDAKWA juga punya bakat lain yakni bernyanyi, hal ini dikuatkan oleh keterangan
saksi sebagai berikut : SAKSI DIDIK, SAKSI SYAMSUL ARIFIN,
Kemampuan TERDAKWA melihat peluang, mengembangkan, memberdayakan
anthurium menjadikan ekonomi masyarakatnya meningkat yang dengan sendirinya harkat
dan martabat masyarakatnya terangkat ke tingkat yang lebih tinggi. Kehebatan inilah
yang menjadikan Terdakwa menjadi Bupati yang disegani secara nasional. Terbukti
Menteri dan beberapa kepala daerah, baik Bupati maupun Gubernur datang berkunjung
ke PETIR untuk melakukan studi banding serta belajar tidak hanya bagaimana
mengembangkan anthurium tetapi juga belajar bagaimana seorang Rina Iriani mampu
memimpin PETIR menjadi Kabupaten yang Berjaya di tingkat nasional.
Bahwa selain itu, TERDAKWA juga merupakan Bupati yang cerdas dan mampu melihat
peluang mempromosikan daerahnya tidak hanya dengan ANTHURIUM tapi juga dengan
olah vocal yang mempu memberikan penghasilan tambahan yang tidak sedikit.
Bahwa fakta-fakta diatas bersesuaian dengan keterangan Terdakwa Dr. Hj.
RATNANINGSIH, M.Hum., didepan persidangan tanggal 16 Desember 2014, sebagai
berikut : dianggap dibacakan
d. Bukti-bukti dibawah ini menunjukkan bahwa perdagangan Anthurium sangat marak di
tahun 2006-2008 dan membuat perputaran uang di PETIR sangat besar serta melibatkan
seluruh masyarakat dalam bisnis ini, sebagai berikut :
i. Bahwa Bukti T-12 Artikel Optimisme Kota Anthurium
(http://books.google.co.id/books?
id=tdJlinikxUYC&pg=PA31&lpg=PA31&dq=anthurium+rina&source=bl&ots13EN
2KZ0Xc&sig=vmkQRe7owJZeJeH0i5ybfYFQcg0&hl=en&sa=X&ei=JYJjVlCYDJaP
uATO34K4Dw&redir_esc=y#v=onepage&q=anthurium%20rina&f=false)
ii. Juga Bukti T-14B yakni Piagam Penghargaan dari Komunitas Athurium Indonesia
Nomor : 0001/PGM/KAI/2007 kepada Bapak (Alm) Margono. Bukti ini
menunjukkan bahwa anthurium telah mengubah kehidupan sebagian orang di
Kabupaten PETIR, banyak penduduk di Karangpandan, Ngargoyoso, dan Jenawi
diantaranya kaya mendadak akibat berbisnis Anthurium.
Bukti ini juga menunjukkan bahwa Bapak (Alm) Margono sebagai pelopor
Anthurium dan memperkenalkan Anthurium kepada masyarakat luas dan dikenal
sebagai tanaman unggulan yang mempunyai nilai ekonomis tinggi yang kemudian
didukung oleh Terdakwa selaku Bupati PETIR sehingga Anthurium dikenal sebagai
“Pohon Uang” dan Kabupaten PETIR dikenal sebagai kabupaten Anthurium
iii. Bukti T-15 Artikel Pohon Duit Anthurium tertanggal 16 Desember 2007 di laman
(http://news.liputan6.com/kategori/progsus)
Bukti Ini menunjukkan bahwa PETIR Dikenal Sebagai Kabupaten Sentra Anthurium
Di Jawa Tengah Khususnya dan Indonesia pada umumnya
Bahwa bukti-bukti diatas bersesuaian dengan keterangan para saksi sebegai Berikut :
Bahwa keterangan Saksi PARTINI / IBU MARGONO yang dalam persidangan
dibawah sumpah, menerangkan sebagai berikut : (dianggap telah dibacakan)
Bahwa bukti ini diperkuat dengan keterangan saksi GIYANTO, dibawah sumpah
menerangkan sebagai berikut: (dianggap telah dibacakan)
Bahwa dari keterangan diatas, maka terbukti bahwa Terdakwa mempunyai penghasilan
tidak hanya dari gajinya sebagai Bupati selama 10 tahun tetapi juga dari hobbynya
mengembangbiakkan anthurium dan merekam vokalnya dan menjual dalam bentuk CD.
Hal ini dapat dibuktikan bahwa hobby tersebut memberi tambahan penghasilan yang
sangat besar.
Oleh karenanya sangat tidak beralasan jika TERDAKWA disebut melakukan tindak
pidana pencucian uang dengan menggerus duit Koperasi Serba Usaha Sejahtera dengan
memasukkan ke dalam rekening TERDAKWA.
Bahwa TERBUKTI uang yang dimasukkan kedalam rekening terdakwa selama kurun
waktu 2006-2008 di bebarapa Bank merupakan hasil dari penjualan anthurium dan juga
penjualan serta lelang cd hasil rekaman suara TERDAKWA selama beberapa kali.
Bahwa jikapun ada pemberian uang dari TONY IWAN HARTONO kepada terdakwa,
adalah wajar sebagi seorang suami yang memberi uang kepada istrinya. Jika hal ini
dipadang tidak wajar, maka penjara di republic ini akan penuh dengan istri-istri yang
menerima uang dari suaminya, tidak terkecuali istri dari Saudara Jaksa Penuntut Umum.

10. TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA TERDAKWA MEMPEROLEH


PENDAPATAN + 10 MILYAR RUPIAH DARI HASIL JUAL BELI KOLEKSI
TANAMAN HIAS ANTHURIUM/JEMANI PADA TAHUN 2006 S/D 2008;

Bahwa terbukti menurut fakta-fakta yang terungkap dipersidangan bahwa Terdakwa


memperoleh pendapatan + 10 Milyar Rupiah dari hasil jual beli koleksi tanaman hias
anthurium/jemani pada tahun 2006 S/D 2008. Fenomena meroketnya harga tanaman hias,
khususnya jemani dan gelombang cinta, sungguh sangat fantastik. Hampir-hampir tidak
dapat dipercaya dengan nalar sehat. Bagaimana tidak ? Harga sebatang jemani atau
gelombang cinta diukur dan ditentukan dari berapa besar dan seberapa banyak lembar
daunnya. Harga tanaman jenis anthurium ini dihargai mulai dari hanya puluhan ribu sampai
ratusan juta rupiah. Hal inilah yang mengundang minat dan atensi masyarakat banyak
sehingga Terdakwa selaku Bupati Bupati PETIR dua periode 2003-2013 mempromosikan
kepada para petani di daerah PETIR untuk menanam jemani di pekarangan dan kebun
miliknya sehingga dapat meningkatkan perekonomian dan taraf hidup masayarakat.
Bahwa selain mempromosikan Jemani kepada para petani di PETIR, Terdakwa juga ikut
menyalurkan hobinya memelihara jemani sekaligus menjual belikan Jemani dan berhasil
mengumpulkan omset miliaran rupiah dari hasil perdagangan Jemani yang digeluti oleh
Terdakwa.

Bahwa liputan mengenai fenomena harga jemani yang terus meroket diliput oleh tayangan
SIGI 30 Menit yang di tayangkan di SCTV pada tanggal 16 Desember 2007 (Vide Bukti T-
4). Selain itu, dikarenakan semakin meningkatnya peminat Anthurium dan semakin
melambungnya harga Anthurium di pasaran, pada masa kepemimpinan Terdakwa selaku
Bupati PETIR, Terdakwa mendampingi Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara berkunjung
ke Tarso Nursery untuk melihat budidaya Anthurium yang pada saat itu menjadi primadona
karena harganya melambung tinggi (Vide Bukti T-5).
Bahwa Terdakwa terus memperkenalkan Anthurium kepada masyarakat PETIR sehingga
dinobatkan Ibu Anthurium Indonesia karena upayanya yang membuat dan mengadakan
lomba tanaman hias Bupati Cup (Vide Bukti-11). Setelah diperkenalkan dan dipromosikan
Anthurium secara luas oleh terdakwa di Kabupaten PETIR, Anthurium telah mengubah
kehidupan sebagian orang di Kabupaten PETIR, banyak penduduk di Karangpandan,
Ngargoyoso, dan Jenawi diantaranya kaya mendadak akibat berbisnis Anthurium. Kabupaten
PETIR mendapat predikat sebagai ‘’Kabupaten Anthurium’’ dan Terdakwa selaku Bupati-nya
juga mendapatkan sebutan ‘’Bupati Anthurium’’ (Vide Bukti-12).
Bahwa Terdakwa yang berhasil memberdayakan dan mengangkat ekonomi masyarakat petani
Anthurium di wilayah Kabupaten PETIR, serta menjadikan PETIR dikenal sebagai
Kabupaten sentra Anthurium di Jawa Tengah khususnya dan Indonesia pada umumnya
sehingga Terdakwa memperoleh Piagam Penghargaan Dari Komunitas Athurium Indonesia
((Vide Bukti-14A).
Bapak (Alm) Margono sebagai pelopor Anthurium dan memperkenalkan Anthurium kepada
masyarakat luas dan dikenal sebagai tanaman unggulan yang mempunyai nilai ekonomis
tinggi yang kemudian didukung oleh Terdakwa selaku Bupati PETIR sehingga Anthurium
dikenal sebagai “Pohon Uang” dan Kabupaten PETIR dikenal sebagai kabupaten Anthurium,
juga memperoleh Piagam Penghargaan Dari Komunitas Athurium Indonesia (Vide Bukti-
14B).
Bahwa bukti-bukti yang terungkap dipersidangan tersebut berkesesuaian dengan saksi-saksi
yang memberikan kesaksian dipersidangan dibawah sumpah antara lain : SAKSI
SUNDORO, SAKSI JOKO NUGROHO, SAKSI DIDIK, SAKSI PARTINI / IBU
MARGONO, Saksi SUSMIYATI, SAKSI TARSO, SAKSI GIYANTO, SAMSUL
ARIFIN,
Bahwa bukti-bukti dan saksi-saksi yang memberikan kesaksian dipersidangan dibawah
sumpah tersebut berkesesuaian dengan keterangan Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH,
M.Hum.,dianggap dibacakan
Bahwa berdasarkan keterangan saksi-saksi, bukti-bukti maupun fakta-fakta yang terungkap
dipersidangan, Terdakwa memperoleh pendapatan + 10 Milyar Rupiah dari hasil jual beli
koleksi tanaman hias Anthurium/Jemani pada tahun 2006 S/D 2008.

11. TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA PENDAPATAN TERDAKWA LAINNYA


DIPEROLEH DARI PENJUALAN DAN LELANG ALBUM LAGU, ROYALTI BUKU,
USAHA SALON KECANTIKAN DAN MENGAJAR SEBAGAI DOSEN
Bahwa terbukti menurut fakta-fakta yang terungkap dipersidangan bahwa pendapatan
Terdakwa lainnya selain diperoleh dari penjualan Anthurium, juga diperoleh dari penjualan
dan lelang album lagu, royalti buku, usaha salon kecantikan dan mengajar sebagai dosen.
Bahwa selain menyalurkan hobinya yakni jual beli Anthurium, pada tahun 2007, Terdakwa
mengeluarkan buku yang berjudul ”Sapu Tangan Nan Tak Pernah Kering’’ (Vide Bukti T-
1), kemudian pada tahun 2012 Terdakwa mengeluarkan buku yang berjudul “Semua Panggil
Aku Buk’e’’ (Vide Bukti T-2), dan pada tahun 2013 Terdakwa mengeluarkan buku yang
berjudul “Menyambung Lidah Kartini-Sebuah Catatan Pengabdian” (Vide Bukti T-3).
Dari ketiga buku tersebut, Terdakwa memperoleh pendapatan yang berasal dari uang royalti
dari penjualan buku.
Bahwa selain jual beli Anthurium dan mengeluarkan buku, Terdakwa juga mengeluarkan
Video CD Album Rekaman Suara Pendopo Campur Sari oleh RINA IRIANI dan DIDI
KEMPOT (Vide Bukti T-6, T-7, T-8 dan T-9). Bahkan pada saat Launching Album dan
Penggalangan Dana, Terdakwa berhasil mengumpulkan dana Rp. 1 Miliar (Vide Bukti T-17).
Terdakwa juga memperoleh pendapatan dari penjualan album lagu tersebut dan royalti atas
lagu-lagu tersebut (Vide Bukti T-19).
Bahwa selain itu, Terdakwa juga mengajar pada Program Pascasarjana di Universitas Veteran
Bangun Nusantara Sukoharjo (Vide Bukti T-18). Dari kegiatan mengajar tersebut, Terdakwa
juga memperoleh pendapatan.
Bahwa bukti-bukti yang terungkap dipersidangan tersebut berkesesuaian dengan saksi-saksi
yang memberikan kesaksian dipersidangan dibawah sumpah antara lain : SAKSI PARTINI /
IBU MARGONO, SAKSI JOKO NUGROHO, SAKSI DIDIK, Saksi SUSMIYATI,
SAKSI TARSO, SAMSUL ARIFIN,
Bahwa bukti-bukti dan saksi-saksi yang memberikan kesaksian dipersidangan dibawah
sumpah tersebut berkesesuaian dengan keterangan Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH,
M.Hum.,dianggap dibacakan
Bahwa berdasarkan keterangan saksi-saksi, bukti-bukti maupun fakta-fakta yang terungkap
dipersidangan, Terdakwa memperoleh pendapatan diperoleh dari penjualan Anthurium,
penjualan dan lelang album lagu, penjualan dan royalti buku, usaha salon kecantikan dan
mengajar sebagai dosen dengan rincian sebagai berikut : (dianggap telah dibacakan)
Bahwa semua penghasilan yang diperoleh oleh Terdakwa tersebut diperoleh secara sah dan
tidak melanggar peraturan yang berlaku karena Terdakwa memperoleh pendapatan tersebut
dari penjualan Anthurium, penjualan dan lelang album lagu, penjualan dan royalti buku,
usaha salon kecantikan dan mengajar sebagai dosen sejumlah Rp. 12.335.965.000,- (Dua
Belas Miliar Tiga Ratus Tiga Puluh Lima Juta Sembilan Ratus Enam Puluh Lima Ribu
Rupiah).

12. TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA BPKP TIDAK MEMILIKI


KEWENANGAN UNTUK MELAKUKAN PENGHITUNGAN KERUGIAN NEGARA

Dalam persidangan terungkap fakta dan terbukti menurut hukum bahwa untuk menghitung
dan kemudian menentukan adanya kerugian Negara haruslah dinyatakan dan dilakukan oleh
Badan Pemeriksa Keuangan bukan oleh Badan Pemeriksa Pengawas Keuangan dan
Pembangunan. Hal mana sesuai dengan fakta-fakta hukum sebagai berikut:KETERANGAN
AHLI SYAHRIL MACHMUD;
KETERANGAN TERDAKWA;
- Bahwa Terdakwa menyatakan sejak 2003-2013 dana APBD sekitar Rp. 1,2 Triliun, dan hasil
pemeriksaan BPK selama 10 tahun (2 periode) adalah Wajar Dengan Pengecualian;

Bahwa yang mempunyai kewenangan untuk menilai dan kemudian menetapkan jumlah
kerugian negara adalah Badan Pemeriksa Keuangan sesuai pasal 10 ayat (1) Undang-undang
Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan, yaitu:
Pasal 10
(1) BPK menilai dan/atau jumlah kerugian negara yang diakibatkan oleh perbuatan
Melawan Hukum baik sengaja maupun lalai yang dilakukan oleh bendahara, pengelola
BUMN/BUMD dan lembaga atau badan lain yang menyelenggarakan pengelolaan
keuangan negara;

Bahwa benar sesuai ketentuan pasal 9 ayat (1) huruf (g) Undang-undang Nomor 15 Tahun
2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan BPK berwenang untuk menggunakan tenaga ahli
atau tenaga lain di luar BPK untuk melaksanakan kewenangannya. Namun sampai dengan
dibacakannya tuntutan Jaksa Penuntut Umum pada sidang yang lalu Sdr. Penuntut Umum
tidak pernah menunjukan adanya pelimpahan kewenangan yang di berikan oleh BPK kepada
BPKP untuk menghitung dan/atau mengaudit akan adanya Kerugian Keuangan Negara
terkait dengan perkara aquo.

Selanjutnya sesuaiKesepakatan Bersama Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia


dan kejaksaan Agung Republik Indonesia Nomor: 01/KB/I-VIII.3/07/2007; Nomor: KEP-
071/A/JA/07/2007 tentang Tindak Lanjut Penegakan Hukum Terhadap Hasil Pemeriksaan
BPK yang Diduga mengandung Unsur Tindak Pidana dinyatakan bahwa penentuan adanya
kerugian keuangan negara, Kejaksaan hanya berdasarkan pada Laporan dari BPK RI dan
terkait indikasi tindak pidana, Kejaksaan hanya menyepakati kerja sama dengan instansi BPK
RI. (Vide Bukti T-33)

Bahwa sampai dengan pembacaan nota pembelaan ini kami bacakan dalam persidangan yang
mulia ini, Sdr. Penuntut Umum tidak menunjukkan adanya Laporan dari BPK RI mengenai
adanya indikasi adanya tindak pidana terkait dengan dana hibah dari Kemenpera berupa
Bantuan Subsidi Perumahan kepada KSU Sejahtera Kabupaten PETIR;

Bahwa berdasarkan hal-hal sebagaimana terurai di atas secara yuridis konstitusional yang
bertugas dan berwenang memeriksa pengelolaan dan tanggungjawab keuangan negara serta
menilai dan/atau menetapkan jumlah kerugian negara adalah BPK. Dengan demikian
penafsiran dan/atau penghitungan mengenai adanya kerugian negara yang dilakukan oleh
BPKP Provinsi Jawa Tengah sesuai Laporan hasil Audit Nomor: SR-2000/PW.11/5/2010
tanggal 26 Mei 2010 dan Laporan Hasil Audit BPKP Provinsi Jawa Tengah: SR-
1606/PW.11/5/2010 tanggal 7 Mei 2010 ADALAH TIDAK SAH MENURUT HUKUM dan
tidak dapat dijadikan sebagai dasar untuk menentukan adanya kerugian negara dan menuntut
Terdakwa dalam perkara aquo;

IV. ANALISA YURIDIS

4.1. PASAL 2 AYAT (1) JO. PASAL 18 UNDANG-UNDANG NOMOR 31 TAHUN 1999
TENTANG PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA KORUPSI SEBAGAIMANA
TELAH DIRUBAH DENGAN UNDANG-UNDANG NO. 20 TAHUN 2001
TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 31 TAHUN 1999
TENTANG PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA KORUPSI JO. PASAL 55
AYAT (1) KE-1 KUHP TIDAK TERBUKTI
Bahwa sebelum membahas unsur delik kami akan membahas terlebih dahulu dalam
terkait Unsur Bersama-sama dengan IR. Tony Iwan Haryono, Fransisca Rianasari,
Handoko Mulyono, sebagaimana dalam dakwaan kesatu primair dan subsidair, antara lain
:

TERKAIT DENGAN UNSUR BERSAMA-SAMA DENGAN DENGAN TONY IWAN


HARYONO, FRANSISCA RIANASARI DAN HANDOKO MULYONO
Bahwa berikut beberapa kutipan dari Putusan No. 138/Pid.B/2010/PN.Kray. yang telah
menghukum terpidana Tony Iwan Haryono, sebagai berikut:
1. Pada halaman 215 dinyatakan dalam pertimbangannya bahwa ‘’berdasarkan uraian
tersebut di atas dapatlah disimpulkan bahwa pada tahun 2007 dan tahun 2008
terdakwa bersama-sama dengan Fransisca Rianasari dan Handoko Mulyono telah
menghamburkan uang subsidi dari KEMENPERA sejumlah Rp. 2.300.000.000,- +
Rp. 16.109.769.656,25 = Rp. 18.409.769.656,25. Dan, uang tersebut mengalir ke
mana-mana tennasuk untuk Handoko Mulyono dan diri terdakwa sendiri, yang mana
orang bagi penerima uang tersebut sudah pasti bertambah kekayaannya atau jika
tadinya belum kaya akan menjadi kaya.’’
2. Pada halaman 218 dinyatakan dalam pertimbangannya ‘’bahwa terlebih dari itu
semua, cara-cara terdakwa mengelola KSU sejahtera yang nota bene mengelola dana
negara yang sangat besar tersebut sangat potensial akan menimbulkan kerugian
terhadap keuangan negara, karena manajemen yang acak-acakan, tidak pemah
memeriksa dan membuat laporan keuangan, tidak pernah mengadakan perhitungan
rugi laba dan mengeluarkan uang seakan tidak terkontrol, atau dengan kata lain
pembukuan yang dilakukan oleh KSU Sejabtera praktis hanyalah pencatatan uang
keluar saja.’’
3. Bahwa dana subsidi yang disalurkan KEMENPERA kepada KSU Sejahtera untuk
program KPR Bersubsidi untuk pembaugunan rumah dan KPRS Bersubsidi untuk
pemugaran rumah yang dikelola KSU Sejahtera tahun 2008 tersebut bersumber dari
APBN TA.2008 dan tahun 2007 bersumber dari APBN TA.2007 ;
4. Bahwa dana subsidi tersebut seharusnya digunakan semua untuk keperluan subsidi
pembangunan rumah (KPR) dan pemugaran n nan (KPRS) kepada masyarakat
berpenghasilan rendah yang telah ditetapkan oleh Kementerian Perumahan Rakyat
melalui KSU Sejahtera sebagai pelaksana yang ditunjuk dan dipercaya untuk
menyalurkan dana subsidi perumahan tersebut;
5. Bahwa akan tetapi temyata Pengurus KSU Sejahtera yaitu Terdakwa Tony Iwan
Haryono sebagai Ketua Badan Pengawas bersama-sama dengan Fransisca Rianasari
(Ketua KSU Sejahtera thn. 2007) dan Handoko Mulyono (Ketua KSU Sejahtera thn.
2008) telah mencairkan dana subsidi perumahan untuk masyarakat yang kemudian
secara sengaja terdakwa Tony Iwan Haryono memerintahkan kepada Fransisca
Rianasari.

Bahwa KSU Sejahtera adalah prakarsa dan skenario Terpidana Tony Iwan Haryono,
M.M., di mana KSU Sejahtera merupakan Koperasi yang sudah ada sejak tahun 1998,
lalu KSU Sejahtera menjadi Koperasi yang sudah tidak aktif lagi, kemudian dibuat
menjadi mati suri hidup kembali. Terpidana Tony mengatur dan membentuk segala
kepengurusan KSU Sejahtera. Diketahui bahwa Terpidana Tony berkedudukan selaku
Dewan Pengawas KSU Sejahtera, Terpidana Fransisca Rianasari selaku Ketua KSU
Sejahtera, serta Terpidana Handoko selaku Ketua KSU Sejahtera sebelum Terpidana
Fransisca. Hal demikian sebagaimana dijelaskan dan dinyatakan oleh Majelis Hakim
dalam Putusannya No. 138/Pid.B/2010/PN.Kray;
Bahwa di persidangan tidak ada satupun bukti yang menunjukkan adanya ruangan di
Rumah Dinas Bupati telah digunakan sebagai kantor KSU Sejahtera, hal mana Terdakwa
selaku Bupati pada saat itu tidak pernah mengeluarkan Surat Ijin kepada saksi Tony,
Saksi Fransisca maupun saksi Handoko Mulyono untuk penggunaan salah satu ruang di
Rumah Dinas sebagai kantor KSU Sejahtera, disamping itu tidak pernah ada “PLANG
KSU SEJAHTERA” yang terpasang di salah satu ruangan Rumah Dinas Bupati.
Bahwa unsur bersama-sama tidak dapat ditujukan kepada terdakwa karena Terdakwa
tidak pernah berhubungan dengan Saksi Tony Iwan haryono, Saksi Fransisca, Saksi
handoko Mulyono terkait dengan Dana Subsidi dari Kementerian Perumahan rakyat, Hal
mana SANGAT JELAS DIURAIKAN DALAM PERTIMBANGAN MAJELIS
HAKIM DENGAN TERDAKWA IR. TONY IWAN HARYONO, khususnya halaman
215 Putusan No. 138/Pid.B/2010/PN.Kray tertanggal 24 Februari 2011 yang
menyatakan:

 ’berdasarkan uraian tersebut di atas dapatlah disimpulkan bahwa pada tahun


2007 dan tahun 2008 terdakwa bersama-sama dengan Fransisca Rianasari dan
Handoko Mulyono telah menghamburkan uang subsidi dari KEMENPERA
sejumlah Rp. 2.300.000.000,- + Rp. 16.109.769.656,25 = Rp. 18.409.769.656,25.
Dan, uang tersebut mengalir ke mana-mana tennasuk untuk Handoko Mulyono
dan diri terdakwa sendiri, yang mana orang bagi penerima uang tersebut sudah
pasti bertambah kekayaannya atau jika tadinya belum kaya akan menjadi kaya.
Bahwa dalil Jaksa Penuntut Umum yang mengkaitkan terdakwa bersama-sama dengan
saksi Tony, Saksi Fransisca maupun saksi Handoko Mulyono adalah merupakan
HALUSINASI yang telah terbantahkan dengan adanya pertimbangan Majelis hakim
dalam Putusannya Nomor: 138/Pid.B/2010/PN.Kray tertanggal 24 Februari 2011 dan
berdasarkan Fakta dan bukti yang terungkap dipersidangan.
Bahwa tidak pernah ditemukan barang bukti yang mengindikasikan Terdakwa melakukan
atau turut serta melakukan tindak pidana korupsi dalam Putusan Terpidana Tony tersebut.
Dan perkara tersebut sudah inkracht van gewijsde.
Bahwa dengan demikian, dapat diketahui bahwa Jaksa Penuntut Umum telah salah
menerapkan Dakwaan Kesatu Primair dan Subsidair serta Tuntutannya khusunya
mengenai Unsur Bersama-sama, pembuktian unsur tersebut terkesan sangat dipaksakan.
Dakwaan Kesatu Primair disebutkan oleh Jaksa Penuntut Umum Pasal 2 ayat (1) UU No.
31 Tahun 1999 yang telah diubah dengan UU No. 21 Tahun 2001:
“Setiap orang yang secara melawan hukum melakukan perbuatan memperkaya diri
sendiri atau orang lain atau suatu korporasi yang dapat merugikan keuangan negara
atau perekonomian negara, dipidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling
singkat 4 (empat) tahun dan paling lama 20 tahun dan denda paling sedikit Rp.
2000.000.000,- (dua ratus juta rupiah) dan paling banyak Rp. 1.000.000.000,- (satu
milyar rupiah)”;
Unsur Deliknya sebagai berikut:
A. TENTANG SETIAP ORANG
Setiap orang bukanlah delik inti (bestandel delict) melainkan elemen delik (elemen
delict) yang merupakan subyek hukum yang didakwa melakukan perbuatan pidana.
Dalam perkara a-quo, elemen delict ditujukan kepada Terdakwa Dr. Hj.
RATNANINGSIH, S.H., M.Hum.;
Dengan demikian, maka pembuktian elemen delict sebagai pelaku tindak pidana
korupsi sebagaimana Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum, tidak dapat disimpulkan
sebelum delik inti dibuktikan, oleh karenanya kami tidak sependapat dengan Jaksa
Penuntut Umum dalam Surat Tuntutannya, yang menyatakan bahwa elemen delik
yaitu Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H., M.Hum.telah memenuhi unsur delik
Dakwaan Primair, padahal delik inti belum dibuktikan;
Makna dari Setiap Orang, menunjuk kepada siapa orang yang harus bertanggung
jawab atas perbuatan pidana yang didakwakan atau setidak-tidaknya mengenai siapa
orang yang harus dijadikan Terdakwa berkaitan dengan perbuatan pidana, maka
persoalannya, ketika terdapat kesimpulan tentang terpenuhinya unsur Setiap Orang,
sebelum delik intinya dibuktikan, maka terdapat kerancuan berpikir, yang dapat
dibuktikan dengan persoalan yang akan timbul ketika bestandeel delict tidak dapat
dibuktikan atau ternyata, peristiwa hukum yang didakwakan, bukanlah peristiwa
pidana;
Bahwa benar dalam praktek, ada terdapat putusan hakim yang secara sempit
memandang, Siap Orang sebagai unsur delik, yang hanya berpijak kepada dasar
bahwa setiap orang adalah Terdakwa sebagai subyek hukum, yang cakap secara
hukum, mampu mempertanggung jawabkan apa yang disangkakan kepadanya,
kemudian menyimpulkan bahwa Setiap Orang sebagai unsur dari pasal yang
dikaswakan telah terpenuhi, namun banyak dari putusan-putusan hakim, yang secara
tepat menempatkan Setiap Orang pada posisinya sebagai elemen delik, yang
pembuktikannya, tergantung dari pembuktikan delik inti dari pasal yang dikawakan.
Kesimpulan kami selaku penasihat hukum Terdakwa, adalah Setiap Orang sebagai
unsur delik dari pasal yang didakwakan dalam dakwaan Primair, belum dapat
dibuktikan, sampai dengan pembuktian delik inti, yaitu secara melawan hukum,
memperkaya diri sendiri atau orang lain atau korporasi dan merugikan keuangan
Negara dan Perekonomian Negara dianggap terbukti;
Bahwa karena Surat Dakwaan yang ditujukan kepada TERDAKWA adalah
DAKWAAN yang mengandung FAKTA REKAYASA oleh karenanya Barang Siapa,
yang ditujkan kepada TERDAKWA adalah CACAT HUKUM;
Karena CACAT HUKUM itulah, maka BARANG SIAPA, dan UNSUR LAINNYA
dalam Dakwaan PRIMAIR ataupun SUBDAIR adalah TIDAK DAPAT
DIBUKTIKAN atau setidak-tidaknya, batal dan tidak sah secara hukum;

B. SECARA MELAWAN HUKUM


Bahwa Jaksa Penuntut Umum telah menguraikan terkait dengan Unsur Melawan
Hukum dalam Dakwaan Kesatu Primair dalam surat tuntutannya pada halaman 370
s/d 459.

Bahwa unsur Melawan Hukum sebagaimana diuraikan oleh Jaksa Penuntut Umum
dalam surat tuntutannya tersebut adalah merupakan Perbuatan Melawan Hukum
Materiil, sedangkan sebenarnya yang harus dibuktikan oleh Jaksa Penuntut Umum
adalah Perbuatan Melawan Hukum Formil dimana yang dilanggar adalah aturan
tertulis.
Undang-undang Tindak Pidana Korupsi tidak saja menyatakan bahwa tindak pidana
korupsi sebagai delik formil, yaitu jika suatu perbuatan telah memenuhi rumusan
delik tanpa harus menimbulkan akibat, sehingga meskipun hasil korupsi telah
diekembalikan, namun tidak menghapuskan sifat melawan hukum, sedangkan
pengertian melawan hukum dalam arti formil adalah suatu perbuatan yang
bertentangan dengan perundang-undangan, sedangkan melawan hukum dalam arti
materiil adalah perbuatan yang tercela menurut perasaan keadilan masyarakat, namun
demikian, berdasarkan Putusan Mahkamah Konstitusi No. 003/PUU-IV/2006 tanggal
25 Juli 2006 yang meniadakan berlakunya Pasal 2 ayat (1) UU No. 31 Tahun 1999,
sehingga perbuatan melawan hukum dalam arti materil yaitu perbuatan yang tercela,
tidak sesuai dengan rasa keadilan atau norma-norma kehidupan sosial masyarakat,
dinyatakan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat, karena pengertian melawan
hukum secara materil dipandang bertentangan dengan Undang-Undang Dasar Tahun
1945;
Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 003 /PUU-IV/2006 Tanggal 25 Juli 2006 telah
memutuskan rumusan Penjelasan Pasal 2 ayat (1) UU Nomor 31 tahun 1999 yang
berkaitan dengan dengan unsur perbuatan melawan hukum materiil bertentangan
dengan UUD 1945 dan karenanya tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat.
Adanya Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 003/PUU-IV/2006 tersebut maka
unsur melawan hukum tidak dapat dijadikan unsur acuan dalam memidana sesorang.
Bahwa dalam Putusan Mahkamah Konstitusi tersebut tidak diatur lagi mengenai
unsur perbuatan melawan hukum materiil dalam UU Nomor 31 tahun 1999 tentang
Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20
Tahun 2001 tentang Perubahan Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang
Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi namun dalam praktik apakah perbuatan
melawan hukum materiil tersebut masih dapat diterapkan hakim dalam praktik
peradilan Pasca Putusan Mahkamah Konstitusi.
Melawan Hukum berasal dari kata wederrechtelijk yang menunjukan sifat tidak sah.
Penggunaan kata wederrechtelijk dimaksudkan untuk menunjukkan suatu tindakan
yang tidak sah atau tidak berwenang, yang telah lazim dibahasa Indonesikan sebagai
melawan hukum;
Dalam Pasal 2 UU No. 31 Tahun 1999 yang telah dirubah dengan UU No. 20 Tahun
2001, yang dimaksud dengan perbuatan tercela atau dicela adalah perbuatan
memperkaya diri. Dalam konteks tindak pidana korupsi, melanggar hukum dan
memperkaya diri merupakan satu kesatuan, yang apabila diterapkan kepada Terdakwa
harus dibuktikan unsur memperkaya diri secara melawan hukum.
Memperkaya diri dengan cara melawan hukum, yakni jika si pembuat dalam
mewujudkan perbuatan memperkaya adalah tercela, dia tidak berhak untuk
melakukan perbuatan dalam rangka memperoleh atau menambah kekayaannya, maka
perbuatan tersebut dianggap sebagai perbuatan tercela, yang apabila diterapkan
kepada peristiwa yang terjadi terhadap diri Terdakwa haruslah dapat dibuktikan oleh
Jaksa Penuntut Umum darimana sumber harta yang diperoleh tersebut berasal dari
perbuatan melawan hukum maupun melawan peraturan perundang-undangan.
Ahli hukum pidana memberikan pengertian melawan hukum dalam arti yang
beragam, Van Hattum berpendapat bahwa kata wederrechtelijk haruslah dibatasi
hanya pada hukum yang tertulis atau bertentangan dengan hukum yang tertulis, hal
yang sama juga dikemukakan oleh Simons yang mengartikan melawan hukum
sebagai unsur delik sepanjang disebutkan dengan tegas dalam peraturan perundang-
undangan.
Bahwa sejalan dengan Putusan Mahkamah Konstitusi tersebut, terdapat ajaran
formele wederrechtelijk yang menyatakan bahwa suatu perbuatan hanya dapat
dipandang sebagai bersifat melawan hukum apabila perbuatan tersebut memenuhi
unsur yang terdapat di dalam rumusan dari suatu delik menurut undang-undang;
Bahwa berdasarkan, teori, pendapat ahli dan putusan Mahkamah Konstitusi
sebagaimana tersebut di atas, maka kami akan membuktikan, unsur Perbuatan
Melawan Hukum TIDAK TERBUKTI.

Majelis Hakim dan Persidangan yang kami muliakan;


Bahwa unsur secara “melawan hukum” adalah delik inti, bukan elementdelict, dan
tidak tepat pula apabila dikatakan sebagai sarana dari perbuatan yang straafbaar,
yaitu unsur “melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu
korporasi”, karenanya unsur tersebut sebagai delik inti, wajib dibuktikan oleh
Penuntut Umum. Unsur “melawan hukum” yang patut pula dilakukan suatu
pendekatan ajaran “materiele wederrechtelijkheid” berdasarkan fungsi negatif
sehingga menghasilkan apa yang dinamakan Prof. Mr. Remmelink dan Prof. Oemar
Seno Adji, SH sebagai “Ongeschreven Rechtsvaardigingsgronden” (alasan-alasan
pembenar yang tidak tertulis/di luar Undang-undang), andaikatapun perbuatan
Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H., M.Hum.ini adalah ”formeele
wederrechtelijkheid”. Sedangkan pada kenyataannya, dari fakta persidangan, tidaklah
terlukis sedikitpun adanya perbuatan-perbuatan Terdakwa Dr. Hj.
RATNANINGSIH, S.H., M.HUM. yang dilakukan secara melawan hukum. Dalam
kaitannya antara unsur melawan hukum dengan unsur kesalahan (baik opzet maupun
culpa) tidak ada sedikitpun bukti yang menyatakan bahwa Terdakwa Dr. Hj.
RATNANINGSIH, S.H., M.HUM. melakukan kesalahan.

Bahwa unsur Melawan Hukum sebagaimana diuraikan oleh Jaksa Penuntut Umum
bukanlah unsur Melawan Hukum sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang dan
sebagaimana Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 003 /PUU-IV/2006 Tanggal 25
Juli 2006 telah memutuskan rumusan Penjelasan Pasal 2 ayat (1) UU Nomor 31 tahun
1999 yang berkaitan dengan dengan unsur perbuatan melawan hukum materiil
bertentangan dengan UUD 1945 dan karenanya tidak mempunyai kekuatan hukum
mengikat.
Bahwa fakta dipersidangan yang menguatkan tidak adanya unsur melawan hukum
sebagaimana dimaksud dalam Surat Tuntutan JPU halaman 370 s/d 459 adalah :

 TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA PERJANJIAN KERJASAMA


OPERASIONAL (PKO) ANTARA KEMENTERIAN PERUMAHAN
RAKYAT (KEMENPERA) DENGAN KOPERASI USAHA SEJAHTERA
(KSU SEJAHTERA) TAHUN 2006 DAN 2007 TIDAK TERKAIT DENGAN
TERDAKWA SELAKU BUPATI PETIR PADA SAAT ITU
Bahwa Koperasi Serba Usaha (KSU) Sejahtera didirikan berdasarkan Akta
Pendirian Koperasi sebagaimana kuasa rapat pembentukan Koperasi yang
diselenggarakan pada tanggal 11 Juli 1998 yang disahkan oleh Menteri Koperasi
Pengusaha Kecil dan Menengah dengan Keputusan Nomor :
005/BH/KDK.11.028/VIII/1998 tanggal 3 Agustus 1998 (Keputusan
Pengesahannya ditandatangani oleh Drs. Djumadi selaku Kepala Kantor
Departemen Koperasi Pengusaha Kecil dan Menengah kabupaten PETIR a.n.
Menteri Koperasi Pengusaha Kecil dan Menengah)

 TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA PELAKSANAAN


PEMBANGUNAN PERUMAHAN SWADAYA MELALUI KPRS/KPRS MIKRO
DENGAN DUKUNGAN FASILITAS SUBSIDI PERUMAHAN YANG
DISALURKAN KEMENPERA MELALUI KSU SEJAHTERA PADA TAHUN
2006 DAN 2007 TIDAK MEMERLUKAN REKOMENDASI TERDAKWA
SELAKU BUPATI PETIR PADA SAAT ITU
Berdasarkan fakta yang terungkap dipersidangan dengan merujuk pada bukti Surat
yang telah ditunjukkan di depan persidangan berupa Peraturan Menteri Negara
Perumahan Rakyat Nomor : 28/PERMEN/M/2006 tentang Standar Operasional dan
Prosedur Pelaksanaan Pengadaan Perumahan dan Permukiman dengan Dukungan
Fasilitas Subsidi Perumahan Melalui KPR/KPRS Bersubsidi. (Vide Bukti T-27) yang
berkesesuaian antara bukti tersebut dengan keterangan Saksi dibawah sumpah antara
lain : Saksi Rifaid M Nur dan Saksi Tony Iwan Haryono serta Keterangan Terdakwa
maka terbukti menurut hukum Bahwa Pelaksanaan Pembangunan Perumahan
Swadaya Melalui KPRS/KPRS Mikro Dengan Dukungan Fasilitas Subsidi Perumahan
Yang Disalurkan Kemenpera Melalui KSU Sejahtera Pada Tahun 2006 Dan 2007
Tidak Memerlukan Rekomendasi Terdakwa Selaku Bupati PETIR Pada Saat Itu.
 TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA SURAT NOMOR 518/2050.4
TANGGAL 22 MEI 2007 YANG DIJADIKAN BUKTI OLEH JAKSA
PENUNTUT UMUM ADALAH SURAT PALSU DAN TIDAK ADA ASLINYA
Berdasarkan fakta yang terungkap dipersidangan dengan merujuk pada bukti Surat
yang telah ditunjukkan di depan persidangan antara lain Bukti T-32 , T-53, T-65, T-63,
T-66, yang berkesesuaian antara bukti tersebut dengan keterangan Saksi dibawah
sumpah antara lain : Saksi Padmi Setyoningsih, Saksi Kastono, Saksi Nur Aini Farida,
Saksi Sunarwan dan Saksi Widhi Hartanto serta Keterangan Terdakwa maka terbukti
Menurut Hukum Bahwa Surat Nomor 518/2050.4 Tanggal 22 Mei 2007 Yang
Dijadikan Bukti Oleh Jaksa Penuntut Umum Adalah Surat Palsu Dan Tidak Ada
Aslinya

 TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA 58 (LIMA PULUH DELAPAN)


SURAT BERUPA STRUK TRANSFER, BUKTI PEMBAYARAN DAN
KWITANSI YANG DIJADIKAN BUKTI OLEH JPU ADALAH BUKTI PALSU
DAN REKAYASA.

 TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA BAHWA TERDAKWA TELAH


MEMBUAT LAPORAN KE KEPOLISIAN DAERAH JAWA TENGAH
DENGAN LAPORAN POLISI NO POL : LP/B/56/II/2014/JATENG/
RESKRIMUM, TANGGAL 15 FEBRUARI 2014 TERKAIT DENGAN
PEMALSUAN SURAT NOMOR 518/2050.4 TANGGAL 22 MEI 2007 DAN 58
(LIMA PULUH DELAPAN) BARANG BUKTI SURAT BERUPA STRUK
TRANSFER, BUKTI PEMBAYARAN DAN KWITANSI;

Bahwa dari kualifikasi perbuatan yang dianggap melawan hukum, yang ditujukan
kepada Terdakwa, terbukti sangat tidak jelas sekaligus membuktikan bahwa tidak
terdapat perbuatan yang melawan hukum yang dilakukan oleh Terdakwa, dengan
demikian, maka sangat jelas Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum hanya ilusioner.
Dikarenakan sifatnya yang ilusioner, maka Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum
tidak dapat dibuktikan secara faktual berdasarkan alat bukti yang sah di dalam
persidangan. Sehingga unsur secara melawan hukum adalah TIDAK DAPAT
DIBUKTIKAN atau setidak-tidaknya, batal dan tidak sah secara hukum;
C. UNSUR “MEMPERKAYA DIRI SENDIRI ATAU ORANG LAIN ATAU
KORPORASI”

Memperkaya, berasal dari suku kata “kaya” yang mengandung pengertian,


mempunyai harta. Eko Endarmoko, dalam Tesaurus Bahasa Indonesia memberikan
pengertian, “kaya” adalah berkecukupan, makmur, mampu, mewah, sedangkan
“kekayaan” menunjuk kepada harta benda yang berlimpah. Dengan demikian, secara
harfiah “memperkaya” diartikan sebagai adanya suatu perbuatan yang menjadikan
bertambahnya kekayaan;
Perbuatan memperkaya adalah tindakan yang menjadikan seseorang yang
sebelumnya, belum kaya menjadi kaya dan yang sudah kaya menjadi lebih kaya,
dengan bertambahnya harta benda;
Sedangkan, maksud dari memperkaya diri sendiri adalah perbuatan yang dilakukan
oleh Si pelaku, sehingga kekayaannya menjadi bertambah;
Bahwa dalam konteks tindak pidana korupsi, perbuatan yang menyebabkan
bertambahnya kekayaan, tidak saja ditujukan kepada bertambahnya kekayaan si
pelaku, namun juga mencakup bertambahnya kekayaan orang lain dan juga korporasi
yang dilakukan secara melawan hukum;
Uraian tersebut di atas, telah membawa kita kepada suatu kesimpulan bahwa, dalam
tindak pidana korupsi, yang dimaksud sebagai memperkaya diri sendiri atau orang
lain atau korporasi, adalah suatu perbuatan, yang menyebabkan harta dari si pembuat
atau harta orang lain atau juga harta korporasi semakin bertambah atau semakin
kaya, dimana bertambahnya kekayaan tersebut di akibatkan oleh suatu perbuatan
yang melawan hukum;
Artinya, orang menjadi kaya, harta kekayaannya semakin bertambah karena
perbuatan yang tidak melawan hukum, tidak dapat dikualifikasi sebagai memperkaya
Diri Sendiri atau Orang Lain atau Korporasi” sebagaimana yang dimaksud dalam
unsur delik dari undang-undang tindak korupsi;
Bahwa karena memperkaya diri sendiri atau orang lain dalam tindak pidana korupsi
adalah berkaitan erat dengan perbuatan melawan hukum, maka Unsur “Memperkaya
Diri Sendiri atau Orang Lain atau Korporasi” yang ditujukan kepada Terdakwa harus
dapat dibuktikan oleh Jaksa Penuntut Umum bahwa harta kekayaan Terdakwa yang
digunakan untuk memperkaya diri sendiri atau orang lain berasal dari perbuatan yang
melanggar ketentuan perundang-undangan.
Bahwa karena di dalam ajaran mengenai tindak pidana Penyertaan atau Delneming,
mengatur tentang semua bentuk turut serta atau terlibatnya orang dalam mewujudkan
terjadinya tindak pidana dengan perbuatan masing-masing, maka dapat terlihat
keterlibatan orang-orang tersebut dalam mewujudkan perbuatan pidana dimaksud,
baik sebagai pelaku (pleger), sebagai yang menyuruh melakukan (doenpleger), turut
serta (medepleger) atau penganjur (uitlokker);
Bahwa berdasarkan fakta tersebut di atas, maka telah jelas, penerimaan uang oleh
Terdakwa, tidaklah relevan dengan konsep dari unsur delik yang dimaksud dalam
Undang-Undang Tindak Pidana Korupsi khususnya unsur Menguntungkan Diri
Sendiri atau Orang Lain atau Suatu Korporasi yang mengisyaratkan penambahan
harta kekayaan dari si pembuat perbuatan dengan tanpa hak atau tidak berhak atau
dengan melawan hukum memperoleh kekayaan
Bahwa fakta-fakta yang terungkap dipersidangan yang membuktikan dan
menunjukkan Terdakwa Terdakwa memiliki penghasilan lain adalah :

 TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA TERDAKWA MEMPEROLEH


PENDAPATAN + 10 MILYAR RUPIAH DARI HASIL JUAL BELI
KOLEKSI TANAMAN HIAS ANTHURIUM/JEMANI PADA TAHUN 2006
S/D 2008;

Bahwa berdasarkan keterangan Saksi-Saksi, bukti-bukti maupun fakta-fakta yang


terungkap dipersidangan, Terdakwa memperoleh pendapatan + 10 Milyar Rupiah
dari hasil jual beli koleksi tanaman hias Anthurium/Jemani pada tahun 2006 S/D
2008.
 TERBUKTI MENURUT HUKUM BAHWA PENDAPATAN TERDAKWA
LAINNYA DIPEROLEH DARI PENJUALAN DAN LELANG ALBUM
LAGU, ROYALTI BUKU, USAHA SALON KECANTIKAN DAN
MENGAJAR SEBAGAI DOSEN

Bahwa bukti-bukti yang terungkap dipersidangan tersebut berkesesuaian dengan


Saksi-Saksi yang memberikan keSaksian dipersidangan dibawah sumpah antara
lain : SAKSI PARTINI / IBU MARGONO, SAKSI JOKO NUGROHO
SAKSI DIDIK, Saksi SUSMIYATI, SAKSI TARSO, SAMSUL ARIFIN,
Bahwa semua penghasilan yang diperoleh oleh Terdakwa tersebut diperoleh
secara sah dan tidak melanggar peraturan yang berlaku karena Terdakwa
memperoleh pendapatan tersebut dari penjualan Anthurium, penjualan dan lelang
album lagu, penjualan dan royalti buku, usaha salon kecantikan dan mengajar
sebagai dosen sejumlah Rp. 12.335.965.000,- (Dua Belas Miliar Tiga Ratus
Tiga Puluh Lima Juta Sembilan Ratus Enam Puluh Lima Ribu Rupiah).
Bahwa berdasarkan uraian tersebut di atas, maka telah jelas, Unsur
“Memperkaya Diri Sendi atau Orang Lain atau Korporasi”
D. UNSUR “DAPAT MERUGIKAN KEUANGAN NEGARA ATAU
PEREKONOMIAN NEGARA”

Sebagaimana yang telah kami jelaskan dalam mengawali pembuktian, bahwa


pengertiangan Keuangan Negara dapat dilihat dalam Penjelasan Umum Undang-
Undang No. 31 Tahun 1999 yang telah diubah dengan UU No. 20 Tahun 2001 yaitu:
“Seluruh kekayaan Negara dalam bentuk apapun yang dipisahkan atau yang tidak
dipisahkan termasuk didalamnya segala bagian kekayaan negara dan segala hak
dan kewajiban yang timbul karena berada dalam penguasaan, pengurusan dan
pertanggungjawaban pejabat lembaga negara baik tingkat pusat maupun daerah,
berada dalam penguasaan, pengurusan dan pertanggungjawaban Badan Usaha
Milik Negara/Badan Usaha Milik Daerah, yayasan, badan hukum dan perusahaan
yang menyertakan modal Negara atau perusahaan yang menyertakan modal pihak
ketiga berdasarkan perjanjian dengan Negara”
Sedangkan istilah Kerugian Negara berasal dari UU No. 31 Tahun 1999 tentang
pemberantasan tindak pidana korupsi jo Undang-Undang No. 20 Tahun 2001 tentang
perubahan atas UndangUndang No. 31 Tahun 1999. Dalam Pasal 31 dinyatakan
bahwa:
Yang dimaksud dengan kerugian keuangan Negara adalah:
“Kerugian yang sudah dapat dihitung jumlahnya berdasarkan hasil temuan instansi
yang berwenang”
Dalam Pasal 1 ayat 22 Undang-Undang No. 1 Tahun 2004 tentang Perbedaharaan
Negara, dijumpai pengertian kerugiannegara, yaitu:
“Kekurangan uang, Surat berharga dan barang yang nyata dan pasti jumlahnya
sebagai akibat perbuatan melawan hukum baik sengaja maupun lalai”
Dengan demikian, maka terdapat beberapa unsur tentang kerugian keuangan Negara:

 Bentuk materiil kerugian (uang, Surat berharga atau barang);


 Subjek hukum penderita kerugian;
 Penyebab kerugian negara;
 Ukuran kerugian Negara: jumlahnya nyata dan pasti.

Bahwa berdasarkan penjelasan tersebut di atas dan dikaitkan dengan Surat Dakwaan
yang ditujukan kepada Terdakwa, maka yang pertama haruslah dipahami, untuk
menentukan adanya kerugian keuangan negara, haruslah nyata dan pasti,
sebagaimana yang telah dijelaskan dalam pembahasan unsur Melawan Hukum;
Bahwa selanjutnya, Unsur Dapat Merugikan Keuangan Negara atau Perekonomian
Negara, dalam tindak pidana Korupsi, berkaitan dengan unsur Melawan Hukum dan
Memperkaya Diri Sendiri atau Orang Lain atau Suatu Korporasi. Artinya, apabila
unsur-unsur tersebut Tidak Terbukti, maka Unsur Dapat Merugikan Keuangan Negara
atau Perekonomian Negara dengan sendirinya menjadi TIDAK TERBUKTI, namun
demikian, kami tetap akan membahas unsur dimaksud sebagai berikut:

Majelis Hakim yang mulia,


Jaksa Penuntut yang terhormat,

Dugaan Korupsi sebagaimana Dakwaan Jaksa Penutut Umum adalah berkaitan


dengan Pengelolaan Keuangan Negara oleh Badan Pemeriksa Keuangan, maka yang
terpenting dalam pembahasan ini, haruslah dipahami tentang kewenangan untuk
melakukan pemeriksaan pengelolaan dan tanggung jawab Keuangan Negara yang
dikelola oleh Badan Pemeriksa Keuangan;
Bahwa di dalam UU No. 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan, Pasal
32 menjelaskan:
(1) Pemeriksaan dan pengelolaan tanggungjawab keuangan tahunan
BADAN PEMERIKSA KEUANGAN dilakukan oleh akuntan publik;
(2) Akuntan publik sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ditunjuk oleh
DPR atas usul BADAN PEMERIKSA KEUANGAN dan Menteri Keuangan,
masing-masing mengusulkan 3 (tiga) nama akuntan publik;
(3) Akuntan publik sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) dalam 2 (dua)
tahun terakhir tidak melakukan tugas dan atas nama BADAN PEMERIKSA
KEUANGAN atau memberikan jasa kepada BADAN PEMERIKSA
KEUANGAN;
(4) Hasil pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diserahkan
kepada DPR dengan salinan kepada pemerintah untuk menyusun laporan
keuangan pemerintah pusat;

Bahwa UU No. 15 Tahun 2006 Pasal 31 ayat (1) menjelaskan, BADAN


PEMERIKSA KEUANGAN dan/atau pemeriksa menjalankan tugas pemeriksaan
secara bebas dan mandiri, ayat (2) BADAN PEMERIKSA KEUANGAN
berkewajiban menyusun standar pemeriksaan keuangan negara;
Bahwa di dalam Pasal 1 Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia
No. 1 tahun 2007 tentang Standar Pemeriksa Keuangan Negara menyebutkan:
(1) Standar Pemeriksaan Keuangan (SPKN) adalah patokan untuk melakukan
pemeriksaan pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara;
(2) Keuangan negara adalah semua hak dan kewajiban negara yang dapat dinilai
dengan uang, serta segala sesuatu baik berupa uang maupun barang yang dapat
dijadikan milik negara berhubun dengan pelaksanaan hak dan kewajiban tersebut;
(3) Pengelolaan Keuangan negara adalah keseluruhan kegiatan pejabat pengelola
keuangan negara sesuai dengan kedudukan dan kewenangannya, meliputi
perencanaan, pelaksanaan, pengawasan dan pertanggungjawaban;
(4) Pemeriksa adalah orang yang melaksanakan tugas pemeriksaan pengelolaan dan
tanggung jawab keuangan negara untuk dan atas nama Badan Pemeriksa
Keuangan;
(5) Pemeriksaan adalah proses identifikasi masalah, analisis dan evaluasi yang
dilakukan secara independen, objektif dan profesional berdasarkan standar
pemeriksaan untuk menilai kebenaran, kecermatan, kridibilitas dan keandalan
informasi mengenai pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara;

Selanjutnya di dalam Pasal 2 Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik


Indonesia No. 1 tahun 2007 tentang Standar Pemeriksa Keuangan Negara
menyebutkan menjelaskan “Standar Pemeriksaan Keuangan Negara dinyatakan
dalam bentuk Pernyataan Standar Pemeriksaan”;

Sidang yang mulia,


Bahwa di dalam Surat Dakwaan maupun Tuntutan Jaksa Penuntut Umum, dijelaskan
bahwa akibat dari Perbuatan Terdakwa bersama-sama Ir. TONY IWAN HARYONO,
FRANSISCA RIANASARI dan HANDOKO MULYONO telah memperkaya diri
sendiri dan orang lain yang mengakibatkan kerugian keuangan Negara Cq. BADAN
PEMERIKSA KEUANGAN RI sebesar Rp. 21.931.400.000,- (Dua Puluh Satu
Milyar Sembilan Ratus Tiga Puluh Satu Juta Empat Ratus Ribu Rupiah) dan di dalam
Surat Tuntutan, oleh Penuntut Umum, kerugian negara tersebut di anggap terbukti;
Bahwa kesimpulan Jaksa Penuntut Umum tentang terbuktinya unsur tersebut, sangat
tidak jelas, mengada-ada karena hanya berdasarkan pada Laporan Hasil Audit Badan
Pengawas Keuangan dan Pembangunan Perwakilan Provinsi Jawa Tengah Nomor :
SR:2000/PW.11/5/2010 tanggal 26 Mei 2010 dan Laporan Hasil Audit Badan
Pengawas Keuangan dan Pembangunan Perwakilan Provinsi Jawa Tengah Nomor :
SR-1606/PW.11/5/2010 tanggal 7 Mei 2010;

Bahwa dasar dari Jaksa Penuntut Umum yang berdasarkan pada BPKP dalam
menentukan kerugian negara adalah bertentangan dengan Kesepakatan Bersama
Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia dan Kejaksaan Agung Republik
Indonesia Nomor: 01/KB/I-VIII.3/07/2007; Nomor: KEP-071/A/JA/07/2007 tentang
Tindak Lanjut Penegakan Hukum Terhadap Hasil Pemeriksaan BPK yang Diduga
mengandung Unsur Tindak Pidana.
Bahwa didalam kesepakatan Kesepakatan Bersama Badan Pemeriksa Keuangan
Republik Indonesia dan Kejaksaan Agung Republik Indonesia tersebut, dalam
penentuan adanya kerugian keuangan negara, Kejaksaan hanya berdasarkan pada
Laporan dari BPK RI dan terkat indikasi tindak pidana, Kejaksaan hanya
menyepakati kerja sama dengan instansi BPK RI.
Sehingga dalam hal ini, Laporan Hasil Audit Badan Pengawas Keuangan dan
Pembangunan Perwakilan Provinsi Jawa Tengah Nomor : SR:2000/PW.11/5/2010
tanggal 26 Mei 2010 dan Laporan Hasil Audit Badan Pengawas Keuangan dan
Pembangunan Perwakilan Provinsi Jawa Tengah Nomor : SR-1606/PW.11/5/2010
tanggal 7 Mei 2010, TIDAK DAPAT DIJADIKAN ACUAN OLEH JAKSA
PENUNTUT UMUM DALAM MENENTUKAN KERUGIAN KEUANGAN
NEGARA;
Bahwa fakta yang terungkap dipersidangan terkait dengan unsur Merugikan
Keuangan Negara atau Perekonomian Negaraantara lain:
1. Dasar penghitungan kerugian keuangan negara yang dilakukan oleh JPU
hanyalah berdasarkan pada bukti-bukti kwitansi yang tidak benar dan merupakan
bukti palsu karena semua bukti kwitansi yang ada tanda tangan dan paraf
Terdakwa sangat berbeda dengan paraf dan tanda tangan Terdakwa dan hal ini
diketahui oleh Majelis Hakim dan JPU pada saat bukti-bukti kwitansi tersebut
ditunjukkan di depan persidangan.
2. Bahwa kerugian keuangan negara sebesar Rp. 11.875.843.600 (Sebelas Milyar
Delapan Ratus Tujuh Puluh Lima Juta Delapan ratus empat puluh tiga enam ratus
rupiah) dengan perincian :
a. Digunakan untuk kepentingan pribadi Terdakwa Rp. 4.688.825.200,-
b. Digunakan untuk kepentingan pribadi Terdakwa berupa sumbangan kepada
masyarakat Rp. 738.061.000,-
c. Digunakan untuk kepentingan pribadi Terdakwa sebagai biaya operasional tim
sukses Rp. 4.002.352.400,-
d. Digunakan untuk kepentingan pribadi Terdakwa diberikan kepada pengurus
Partai Politik Rp. 2.446.605,-
Bahwa Kerugian Keuangan Negara sebesar Rp. 11.875.843.600 sebagaimana
diuraikan JPU dalam Surat Tuntutan adalah merupakan ASUMSI dan
PENGHITUNGAN SEPIHAK Jaksa Penuntut Umum yang tidak pernah
diklarifikasi kepada Terdakwa.
3. Bahwa penghitungan kerugian keuangan negara sebesar Rp. 11.875.843.600
bukan merupakan hasil penghitungan dari lembaga yang berwenang.
4. Bahwa Ahli dari BPKP (Budi Harjo) tidak pernah mengatakan didepan
persidangan Terdakwa telah menggunakan keuangan dari KSU Sejahtera dari
Kemenpera sebesar Rp. 11.875.843.600.
5. Bahwa tidak ada kewajiban dari Terdakwa untuk mengembalikan.
6. Bahwa hitungan Jaksa Penuntut Umum tidak bisa dijadikan alat bukti
dipersidangan.

Bahwa fakta yang terungkap dipersidangan membuktikan Terdakwa tidak merugikan


keuangan negara, pihak yang bertanggung jawab atas kerugian keuangan negara
tersebut antara lain: Saksi Tony Iwan haryono (terpidana), Saksi Fransisca Riana Sari
(Terpidana), Saksi Handoko Mulyono (terpidana). 3 (tiga) orang Saksi inilah yang
menyebabkan adanya kerugian keuangan negara dengan dasar antara lain:
1. Bahwa Saksi Tony Iwan haryono (terpidana), Saksi Fransisca Riana Sari
(Terpidana), Saksi Handoko Mulyono (terpidana) adalah merupakan pengurus
KSU Sejahtera yang langsung berhubungan dengan Pihak dari Kementerian
Perumahan Rakyak;
2. Bahwa Tony Iwan haryono (terpidana), Saksi Fransisca Riana Sari (Terpidana),
Saksi Handoko Mulyono (terpidana) mengetahui semua pengeluaran dan
pemasukan dana bantuan subsidi dari Kementerian Perumahan Rakyat;
3. Bahwa Tony Iwan haryono (terpidana), Saksi Fransisca Riana Sari (Terpidana),
Saksi Handoko Mulyono (terpidana) yang berperan aktif berhubungan dengan
Kemenpera dan masyarakat penerima bantuan subsidi;

Bahwa berdasarkan penjelasan tersebut di atas, maka telah jelas Unsur Merugikan
Keuangan Negara adalah TIDAK TERBUKTI dilakukan oleh Terdakwa Dr. Hj.
RATNANINGSIH, M.Hum;

1 PEMBAHASAN PASAL 55 AYAT (1) KE 1 KUHP TENTANG TURUT SERTA

Jaksa Penuntut Umum mendalilkan bahwa Terdakwa telah “turut serta”


melakukan perbuatan pidana yang dilakukan oleh orang lain. Hal ini
didasarkan Pasal 55 ayat (1) Angka 1 KUHP yang menyatakan sebagai berikut :

“(1) Dipidana sebagai pelaku tindak pidana :


1. Mereka yang melakukan, yang menyuruh melakukan, dan yang turut serta
melakukan perbuatan…".
Bahwa karena seluruh unsur delik dari dakwaan primer adalah tidak terbukti, maka
dengan sendirinya Pasal 55 ayat (1) ke-1 yang ditujukan kepada Terakwa juga
dinyatakan tidak terbukti, namun demikian kami perlu menjelaskan tindak pidana
penyertaan (deelneming) dalam peristiwa pidana;
Atas ketentutan tersebut di atas, yang menjadi pertanyaan: Apakah benar Terdakwa
melakukan perbuatan materiil tersebut dengan memenuhi karakteristik “deelneming”
dalam pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP? Uraian di bawah ini akan membuktikan bahwa
Terdakwa tidakdapat dimintai pertanggungjawaban pidana berdasarkan Pasal 55 ayat
(1) ke-1 KUHP.
Pengertian turut serta dalam melakukan peristiwa pidana (delik), sering pembuat
(dader) dibantu oleh seorang lain dan justru karena turut sertanya orang lain ini, yang
menurut kata POMPE, “bijdragebaan het sraftbare feit, voorzover zij niet bestaan in
het plegen..” memberi bantuan tetapi tidak membuat, maka peristiwa pidana itu
mungkin dilakukan.
Pelajaran umum turut serta itu adalah buah pikiran VON FEURBACH, sarjana
hukum bangsa Jerman yang terkenal, yang menyatakan bahwa adanya dua jenis
peserta, yaitu :
a. Mereka yang langsung berusaha terjadinya peristiwa pidana.
b. Mereka yang hanya membantu usaha yang dilakukan oleh mereka yang disebut
pada ad a, yaitu mereka yang tidak langsung berusaha.

Mereka yang termasuk golongan pertama disebut VON FEURBACH :Auctores atau
Urheber (yang melakukan inisiatif), sedAngkan yang termasuk golongan yang kedua
disebutnya : Gehilfe (yang membantu saja).
Dengan pembagian dalam dua golongan inilah yang juga diterima oleh KUHP kita
yang diatur dalam Pasal 55 KUHP disebut sebagai mereka yang termasuk golongan
Urheber : yang melakukan (pleger), yang menyuruh untuk melakukan (Doen pleger),
yang turut melakukan (Medepleger) dan yang membujuk melakukan (uitlokker)
sedAngkan dalam Pasal 56 KUHP disebut mereka yang menjadi Gehilfe yaitu yang
membantu melakukan (Medeplechtige).
Perlu ditegaskan disini bahwa KUHP tidak mengenal pembagian turut serta dalam
dua golongan itu, seperti yang telah saja di kemukakan diatas tadi. KUHP membagi
antar “Pembuat“ dan “Pembantu“.
Sehubungan dengan ini, UTRECHT mengatakan bahwa “Pelajaran umum Turut serta
ini dibuat untuk menghukum mereka yang bukan melakukan atau bukan pembuat.
Pelajaran umum turut serta ini justru tidak dibuat untuk menghukum orang-orang
yang perbuatannya memuat semua anasir-anasir peristiwa pidana yang bersangkutan.
Pelajaran ini justru dibuat untuk menuntut pertanggungjawaban mereka yang
memungkinkan Pembuat melakukan peristiwa pidana, biarpun perbuatan mereka itu
sendiri tidak memuat semua anasir-anasir peristiwa pidana tersebut. Sekalipun
mereka bukan Pembuat yaitu perbuatan mereka tidak memuat semua anasir-anasir
peristiwa pidana, mereka masih juga dapat dituntut pertanggungjawaban atas
dilakukannnya peristiwa pidana itu, karena tanpa turut sertanya mereka sudah tentu
peristiwa pidana itu tidak pernah terjadi. Inilah Rasio Pasal 55 KUHP.
Bahwa khusus mengenai pelaku-peserta (medeplegers) Mr. Dr.Lit. A. Z. Abidin dan
Prof. Andi Hamzah memberikan definisi terhadap pelaku peserta sebagai berikut:
“Para pelaku Peserta (medeplegers) ialah dua atau lebih orang yang bekerja sama
secara sadar dan bersama-sama melakukan perbuatan-perbuatan yang secara
keseluruhan mewujudkan delik ataupun sesuai dengan kesepakatan pembagian
peran, seseorang melakukan perbuatan yang sangat penting bagi terwujudnya delik.”
Dari definisi tersebut di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa pengertian pelaku
peserta (medepleger) adalah:
1. Dua orang atau lebih;
2. bekerja sama secara sadar;
3. bersama-sama melakukan perbuatan-perbuatan yang secara keseluruhan
mewujudkan delik ataupun sesuai dengan kesepakatan pembagian peran,
seseorang melakukan perbuatan yang sangat penting bagi terwujudnya delik.

Berdasarkan penjelasan di atas, maka dapat diketahui bahwa untuk membuktikan


terbuktinya unsur pelaku-peserta (medeplegers) disyaratkan bahwa “orang-orang
yang melakukan turut serta tersebut secara sadar melakukan suatu delik atau
perbuatan yang penting bagi terwujudnya delik”.
Memang dalam prakteknya tindak pidana dapat diselesaikan oleh bergabungnya
beberapa atau banyak orang, yang setiap orang melakukan wujud-wujud tingkah laku
tertentu, dari tingkah laku mereka itulah melahirkan suatu tindak pidana. Pada
peristiwa senyatanya kadang sulit dan kadang juga mudah untuk menentukan siapa
diantara mereka perbuatannya benar-benar telah memenuhi rumusan tindak pidana,
artinya dari perbuatannya yang melahirkan tindak pidana itu. Dari segala keterangan
diatas telah dapat diperoleh gambaran tentang apa sesungguhnya apa yang dimaksud
dengan penyertaan.

Dengan demikian dalam perkara a quo, yang harus dibuktikan adalah:


Apakah Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H., M.HUM. bersama-sama dengan
Ir. TONY IWAN HARYONO, FRANSISCA RIANASARI dan HANDOKO
MULYONO, memang secara sadar mewujudkan suatu delik atau secara sadar
melakukan suatu perbuatan yang penting bagi terwujudnya suatu delik?

Jaksa Penuntut Umum menetapkan Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H.,


M.HUM. sebagai “turut serta melakukan” tindak pidana korupsi, dengan didasarkan
pada fakta yuridis versi Jaksa Penuntut Umum.

Kami selaku Penasehat Hukum Terdawka tidak sependapat dengan dalil Jaksa
Penuntut Umum tersebut. Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H., M.HUM. tidak
turut serta melakukan tindak pidana korupsi apapun.

Bahwa dalam menguraikan unsur turut serta (deelneming), Jaksa Penuntut Umum
telah mencantumkan fakta-fakta yuridis berupa fakta perbuatan yang dianggap
sebagai perbuatan yang bertentangan dengan ketentuan perundang-undangan. Fakta
hukum mana telah dimanipulasi oleh Penuntut Umum, sehingga menghasilkan
kesimpulan yang tidak benar.

Majelis Hakim yang kami muliakan,


Saudara Penuntut Umum yang terhormat,
Persidangan yang kami hormati.

Jaksa Penuntut Umum dalam uraian unsur mereka yang melakukan, yang menyuruh
melakukan, dan yang turut serta melakukan perbuatan, tidak dapat membedakan
secara jelas dan tegas mana yang termasuk sebagai mereka yang melakukan (Pleger),
yang menyuruh untuk melakukan (Doen pleger), yang turut melakukan (Medepleger)
dan yang membujuk melakukan (Uitlokker) sesuai dengan inti rumusan dari Pasal 55
ayat 1 ke (1) KUHP.
Apakah Terdakwa termasuk kedalam orang yang melakukan (Pleger), yang
menyuruh untuk melakukan (Doen pleger), yang turut melakukan (Medepleger)
ataukah orang yang membujuk melakukan (Uitlokker)???
Hal tersebut secara jelas dan tegas mencerminkan keragu-raguan dari Jaksa Penuntut
Umum dalam membuktikan unsur mereka yang melakukan, yang menyuruh
melakukan, dan yang turut serta melakukan perbuatan yang mereka dalilkan di dalam
Surat Tuntutannya. Sikap Jaksa Penuntut umum yang tidak mengkualifikasikan
tindakan Terdakwa tersebut sesuai dengan rasio dalam Pasal 55 ayat 1 ke (1) KUHP
merupakan wujud dari ketidakmampuan dan kegagalan dari Jaksa Penuntut Umum
karena tidak adanya peran dan porsi Terdakwa yang jelas didalam melakukan
perbuatan pidana sesuai apa yang terurai di dalam surat Tuntutannya. Penjelasan
peran yang diambil oleh Terdakwa tentunya akan membuat terang dan jelas dakwaan
atas para Terdakwa.
Unsur penyertaan (Deelneming) dalam Pasal 55 ayat 1 ke (1) KUHP adalah
pengertian yang meliputi semua bentuk turut serta/terlibatnya orang atau orang-orang
baik secara fisik maupun psikis dengan melakukan masing-masing perbuatan
sehingga melahirkan suatu tindak pidana. Orang-orang yang terlibat dalam kerjasama
yang mewujudkan tindak pidana, perbuatan masing-masing dari mereka yang berbeda
satu dengan yang lain, demikian juga bisa tidak sama apa yang ada dalam sikap batin
mereka terhadap tindak pidana maupun terhadap peserta yang lain. Tetapi dari
perbedaan-perbedaan yang ada pada masing-masing itulah terjalin hubungan yang
sedemikian erat, dimana perbuatan yang satu menunjang perbuatan oleh lainnya yang
semuanya mengarah pada satu, yaitu terwujudnya tindak pidana. Oleh karena itu
berbeda perbuatan antara masing-masing peserta yang terlibat, sudah barang tentu
peranan atau andil yang timbul dari setiap atau beberapa perbuatan oleh masing-
masing orang itu juga berbeda.
Dengan demikian unsur mereka yang melakukan, yang menyuruh melakukan, dan
yang turut serta melakukan perbuatan tidak terbukti sehingga patut untuk ditolak dan
dikesampingkan.
Berdasarkan uraian tersebut diatas jelas membuktikan bahwa unsur-unsur Pasal 55
ayat 1 ke (1) KUHP tidak terbukti menurut hukum bahwa Terdakwa telah bersalah
secara sah dan menyakinkan. Dengan demikian Terdakwa tidak dapat dijatuhi
hukuman apapun dalam perkara a quo.

4.2. PASAL 3 JO. PASAL 18 UNDANG-UNDANG NOMOR 31 TAHUN 1999


TENTANG PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA KORUPSI SEBAGAIMANA
TELAH DIRUBAH DENGAN UNDANG-UNDANG NOMOR 20 TAHUN 2001
TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 31 TAHUN 1999
TENTANG PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA KORUPSI JO. PASAL 55
AYAT (1) KE-1 KUHP TIDAK TERBUKTI

Bahwa bunyi rumusan Pasal 3 Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang


Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang
Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas Undang-undang nomor 31 Tahun 1999
tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, adalah sebagai berikut:
”Setiap orang yang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau
suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada
padanya karena jabatan atau kedudukan yang dapat merugikan keuangan Negara atau
perekonomian Negara, dipidana dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana
penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan/atau
denda paling sedikit Rp.50.000.000,- (lima puluh juta) dan paling banyak
Rp.1.000.000.000,- (satu milyar rupiah)”

Bahwa untuk membuktikan apakah Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, M.Hum benar
telah melakukan tindak pidana korupsi sebagaimana didakwakan dalam dakwaan
KESATU SUBSIDAIR Jaksa Penuntut Umum tersebut terbukti ataukah justru
sebaliknya, maka Tim Penasihat Hukum Terdakwa akan membuktikan satu persatu unsur-
unsur tindak pidana korupsi sebagaimana didakwakan dalam dakwaan KEDUA Jaksa
Penuntut Umum tersebut, dengan uraian sebagai berikut:
1. Unsur “SETIAP ORANG”
Bahwa Pasal 3 Undang-undang No. 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan
Undang-Undang No. 20 Tahun 2001, diterapkan apabila adanya dugaan telah terjadi
tindak pidana korupsi dengan persangkaan dilakukan oleh orang yang MEMILIKI
JABATAN ATAU KEDUDUKAN BAIK DALAM KAPASITASNYA SEBAGAI
PEGAWAI NEGERI ATAU PENYELENGGARA NEGARA.
Fakta hukum yang menegaskan antara lain dapat dikemukakan bahwa:
(1) Adalah fakta hukum bahwa Terdakwa adalah mantan Bupati Kepala Daerah
Kabupaten PETIR dan ketika ditetapkan sebagai tersangka masih menjabat
sebagai Bupati PETIR. Dengan demikian Terdakwa adalah seseorang yang
memiliki jabatan, kewenangan, dan kedudukan yang berbeda dengan warga
negara biasa.
(2) Adalah fakta hukum bahwa Terdakwa didakwa oleh Penuntut Umum dalam
kapasitas atau kedudukan sebagai Bupati Kepala Daerah Kabupaten PETIR,
bukan sebagai orang pribadi/badan hukum;

Bahwa berdasarkan fakta persidangan dalam perkara ini Terdakwa Dr. Hj.
RATNANINGSIH, M.Hum adalah seseorang yang memiliki jabatan, yakni menjabat
sebagai mantan Bupati Kepala Daerah Kabupaten PETIR periode 2003 s/d 2008 dan
2008 s/d 2013;
Bahwa pembuktian unsur ‘Setiap Orang’, yaitu subjek hukum yang diduga atau
didakwa melakukan tindak pidana adalah bergantung kepada pembuktian delik
intinya, sebab unsur ‘setiap orang’ merupakan suatu elemen delik yang tidak dapat
berdiri sendiri dan tidak dapat ditempatkan sebagai unsur pertama atas perbuatan
sebagaimana yang dimaksud oleh penuntut umum. Hal ini sesuai dengan Putusan
Mahkamah Agung RI No 951/K/Pid/1982 tanggal 10 Agustus 1983 dalam perkara
Yojiro Kitajima, yang antara lain menerangkan bahwa unsur setiap orang hanya
merupakan kata ganti orang. Unsur ini baru memiliki makna jika dikaitkan dengan
unsur-unsur pidana lainnya, sehingga harus dibuktikan secara bersamaan dengan
unsur-unsur lain dalam perbuatan yang didakwaan dalam kaitan dengan unsur setiap
orang.
Dengan demikian untuk menentukan unsur ‘setiap orang’ dalam dakwaan Sdr. Jaksa
Penuntut Umum yang ditujukan kepada Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH,
M.Hum sebagai subjek hukum yang melakukan tindak pidana korupsi, tidak secara
otomatis terbukti hanya dengan mengajukan Terdakwa dalam persidangan ini,
melainkan harus dibuktikan terlebih dahulu unsur dakwaan lain, yakni delik intinya
atau bestanddeel delict-nya, yaitu ‘dengan tujuan menguntungkan sendiri atau orang
lain atau suatu korporasi’, … dst. Dengan terbuktinya delik inti tersebut, baru dapat
membahas dan menyatakan bahwa unsur setiap orang yang ditujukan kepada
Terdakwa sebagai subjek hukum yang melakukan tindak pidana. Namun, apabila
sebaliknya, bahwa delik intinya tersebut tidak dapat dibuktikan, maka Terdakwa Dr.
Hj. RATNANINGSIH, M.Hum sebagai subjek hukum tidak dapat dimintai
pertanggungjawaban.

2. Unsur “DENGAN TUJUAN MENGUNTUNGKAN DIRI SENDIRI ATAU


ORANG LAIN ATAU SUATU KORPORASI”
Bahwa Sdr. Jaksa Penuntut Umum dalam tuntutannya halaman 459 sampai dengan
467 tentang unsur “Melakukan perbuatan Memperkaya Diri Sendiri Atau Orang
Lain Atau Suatu Korporasi”, pada pokoknya menyatakan bahwa perbuatan Terdakwa
dilakukan dengan tujuan memperkaya diri Terdakwa sendiri, orang lain, yakni: Ir.
TONY IWAN HARYONO DAN HANDOKO MULYONO sehingga unsur
“Melakukan perbuatan Memperkaya Diri Sendiri Atau Orang Lain Atau Suatu
Korporasi”.
Bahwa rumusan unsur kedua dalam Pasal 2 sebagaimana tuntutan Sdr. Penuntut
Umum di atas dapat dipandang sebagai suatu perbuatan untuk maksud perbuatan
sebagaimana unsur “Dengan Tujuan Menguntungkan Diri Sendiri Atau Orang Lain
Atau Suatu Korporasi” dalam rumusan delik Pasal 3 Undang-undang Nomor 31
Tahun 1999, yang menurut Jaksa Penuntut Umum telah terpenuhi.
Bahwa yang dimaksud dengan ‘tujuan’ adalah kehendak dan berkenaan dengan
pengertian akan kehendak ini Menurut Von Hippel, dalam teorinya tentang kehendak
(wilstheorie), menyatakan bahwa;
“Sengaja atau berkehendak berarti bahwa akibat suatu perbuatan dikehendaki dan ini
ternyata apabila akibat itu sungguh-sungguh dimaksud oleh perbuatan itu”.

Untuk memahami arti dari dikehendaki dan diketahui (“willens” dan “wetens”), ada
dua teori yang digunakan, yakni Teori Kehendak (wilstheorie) dan Teori Pengetahuan
(voorstellingstheorie). Menurut teori kehendak, kesengajaan adalah kehendak yang
diarahkan pada terwujudnya perbuatan seperti dirumuskan dalam undang-undang
(wet), sedangkan menurut Teori Pengetahuan, kesengajaan adalah kehendak untuk
berbuat dengan mengetahui unsur-unsur yang diperlukan menurut wet, atau undang-
undang (Nur Basuki Minarno, Penyalahgunaan Wewenang dan Tindak Pidana
Korupsi dalam Pengelolaan Keuangan Daerah, Laksbang Mediatama Edisi 1,
Cetakan ke-2, 2009, hal. 28).
Selanjutnya Prof. Moeljatno menegaskan, bahwa:
“Untuk menghendaki sesuatu, orang terlebih dahulu sudah harus mempunyai
pengetahuan (gambaran) tentang sesuatu itu. Namun, apa yang diketahui seseorang
belum tentu juga dikehendaki olehnya. Lagipula kehendak merupakan arah, maksud
dan tujuan, hal tersebut berhubungan dengan motif (alasan pendorong untuk berbuat)
dan tujuan perbuatannya. Konsekuensinya adalah bahwa untuk menentukan sesuatu
perbuatan dikehendaki oleh terdakwa, harus ada 2 syarat; (1) harus dibuktikan bahwa
perbuatan tersebut sesuai dengan motifnya untuk berbuat dan tujuannya yang hendak
dicapai, (2) antara motif, perbuatan dan tujuan harus ada hubungan kausal dalam
batin Terdakwa” (Moeljatno, Asas-asas Hukum Pidana, Rineka Cipta, Cet-6, 2000,
hal.173).
Bahwa Terdakwa dalam menjalankan kewajibannya sebagai Bupati Kepala Daerah
Kabupaten PETIR terbukti tidak terdapat motif untuk berbuat maupun tujuan pribadi
yang hendak dicapai, tidak pula ada hubungan kausal dalam batin Terdakwa untuk
menguntungkan diri sendiri ataupun orang lain atau suatu korporasi. Argumentasi
Penasihat Hukum Terdakwa didasarkan pada dan sesuai dengan fakta-fakta sebagai
berikut:Keterangan Saksi RIFAID M. NOER Keterangan Saksi KOESWARDONO
Dengan demikian penetapan kawasan siap bangun untuk perumahan rakyat yang
didanai oleh Kementerian Perumahan Rakyat, sepenuhnya adalah demi untuk
menambah kesejahteraan berupa pemenuhan kebutuhan perumahan yang layak bagi
warga Kabupaten PETIR.
Berdasarkan hal-hal sebagaimana terurai di atas maka unsur “Dengan Tujuan
Menguntungkan Diri Sendiri Atau Orang Lain Atau Suatu Korporasi” tidak terbukti
pada diri terdakwa;

3. Unsur “MENYALAHGUNAKAN KEWENANGAN, KESEMPATAN, ATAU


SARANA YANG ADA PADANYA KARENA JABATAN ATAU KEDUDUKAN.”
Kewenangan atau wewenang memiliki kedudukan penting dalam kajian hukum Tata
Negara dan Hukum Administrasi. Begitu pentingnya kedudukan wewenang ini,
sehingga F.A.M. Stroink dan J.G. Steenbeek menyatakan: “Het begrip bevoegveid is
da nook een kembegrip in het staats-en administratief recht”. Wewenang sebagai
konsep hukum publik, sekurang-kurangnya terdiri dari tiga komponen yaitu
pengaruh, dasar hukum dan konformitas hukum. Komponen pengaruh ialah bahwa
penggunaan wewenang dimaksudkan untuk mengendalikan perilaku subyek hukum.
Komponen dasar hukum, bahwa wewenang itu selalu harus dapat ditunjuk dasar
hukumnya. Komponen konformitas mengandung makna adanya standar wewenang,
yaitu standar umum (semua jenis wewenang) dan standar khusus (untuk jenis
wewenang tertentu) (dalam Nur Basuki Minarno, Penyalahgunaan Wewenang dan
Tindak Pidana Korupsi dalam Pengelolaan Keuangan Daerah, Laksbang Mediatama
Edisi 1, Cetakan ke-2, 2009).

Dalam kepustakaan Hukum Administrasi terdapat dua cara memperoleh wewenang


pemerintahan, yaitu atribusi dan delegasi, kadang-kadang juga mandat, ditempatkan
sebagai cara tersendiri untuk memperoleh wewenang. Untuk mengkaji kepada siapa
yang harus bertanggung jawab secara yuridis terhadap penggunaan wewenang yang
melanggar hukum (penyalahgunaan wewenang) harus dilihat dari segi sumber atau
lahirnya wewenang. Hal tersebut sesuai dengan konsep hukum “geen bevoegheid
zonder verantwoordelijkheid” atau “there is no authority without responsibility”.
Didalam setiap pemberian wewenang kepada pejabat pemerintahan tertentu tersirat
pertanggungjawaban dari pejabat yang bersangkutan. Pertanggungjawaban mandat
bersumber dari persoalan wewenang, karena wewenang tetap berada pada mandans
(pemeberi wewenang), sedangkan mandataris (penerima wewenang) hanya dilimpahi
wewenang bertindak untuk dan atas nama mandans. Pada mandat tidak terjadi
penyerahan wewenang, artinya mandans tetap dapat bertindak sendiri atas namanya.
Tidak adanya penyerahan wewenang pada mandat maka yang bertanggung jawab
secara yuridis tetap pada mandans. Pada konsep atribusi wewenang
pertanggungjawaban secara yuridis oleh si penerima wewenang tergantung pada si
penerima wewenang melakukan mandat atau delegasi. Jika yang dilakukan adalah
pemberian mandat maka si mandans tetap bertanggung jawab. Hal tersebut berbeda
kalau dengan cara delegasi, maka pemberi wewenang tidak bertanggung jawab,
karena pertanggungjawaban sudah beralih kepada delegatoris (Nur Basuki Minarno,
Penyalahgunaan Wewenang dan Tindak Pidana Korupsi dalam Pengelolaan
Keuangan Daerah, Laksbang Mediatama Edisi 1, Cetakan ke-2, 2009, hal. 75-76).

Perlu dibedakan tanggung jawab menurut Hukum Administrasi dengan Hukum


Pidana. Pada Hukum Administrasi berlaku prinsip pertanggungjawaban jabatan,
sedangkan dalam Hukum Pidana berlaku prinsip pertanggungjawaban pribadi
(personal responsibility). Dalam Hukum Administrasi setiap penggunaan wewenang
itu didalamnya terkandung pertanggungjawaban, namun demikian harus pula
dipisahkan tentang tata cara memperoleh dan menjalankan wewenang oleh karena
tidak semua pejabat yang menjalankan wewenang pemerintahan itu secara otomatis
memikul tanggung jawab hukum. Pejabat yang memperoleh dan menjalankan
wewenang secara atribusi dan delegasi adalah pihak yang memikul
pertanggungjawaban hukum, sedangkan pejabat yang melaksanakan tugas atau
pekerjaan atas dasar mandat bukanlah pihak yang memikul tanggung jawab hukum.
Disamping itu tak kalah pentingnya dalam penentuan kewajiban tanggung jawab
yuridis yang didasarkan pada cara memperoleh wewenang, perlu juga ada kejelasan
tentang siapa pejabat tersebut dan yang kedua, bagaimana seseorang itu disebut dan
dikategorikan sebagai pejabat.

Dalam perspektif hukum publik, yang berkedudukan sebagai subyek hukum adalah
jabatan (ambt), yakni suatu lembaga dengan lingkup pekerjaan sendiri yang dibentuk
untuk waktu lama dan kepadanya diberikan tugas dan wewenang. Pihak yang
ditunjuk dan bertindak sebagai wakil adalah seseorang yang disatu sisi sebagai
manusia dan disisi lain sebagai pejabat. Pejabat adalah seseorang yang bertindak
sebagai wakil dari jabatan, yang melakukan perbuatan untuk dan atas nama jabatan
(ambtshalve).

Seseorang disebut sebagai pejabat adalah ketika ia menjalankan kewenangan untuk


dan atas nama jabatan. Dalam kaitan dengan tanggung jawab jabatan, jika perbuatan
tersebut masih dalam tahap beleid, hakim tidak dapat melakukan penilaian. Berbeda
halnya dalam pembuatan beleid tersebut ada indikasi penyalahgunaan wewenang,
misalnya menerima suap, maka perbuatan pejabat tersebut yang dapat dituntut pidana.

Dalam Hukum Administrasi setiap pemberian wewenang pada badan atau pejabat
selalu disertai dengan tujuan dan maksud diberikannya wewenang itu, sehingga
penerapan wewenang tersebut harus sesuai dengan tujuan dan maksud diberikannya
wewenang. Dalam hal penggunaan wewenang tidak sesuai dengan tujuan dan maksud
pemberian wewenang tersebut, maka telah terjadi penyalahgunaan wewenang
(detournement de pouvoir).

Parameter tujuan dan maksud pemberian wewenang dalam menentukan terjadinya


penyalahgunaan wewenang dikenal dengan azas spesialitas (specialiteitsbeginsel).
Secara substansi azas spesialitas (specialiteitsbeginsel) mengandung makna bahwa
setiap kewenangan memilliki tujuan tertentu. Azas spesialitas (specialiteitsbeginsel)
ini merupakan suatu azas yang menjadi landasan bagi kewenangan pemerintah untuk
bertindak dengan mempertimbangkan pada suatu tujuan. Setiap kewenangan
pemerintah (bestuursbevoegheid) diatur oleh peraturan perundang-undangan dengan
suatu tujuan tertentu yang pasti. Dari sudut Hukum Administrasi azas spesialitas
tersebut dinyatakan sebagai suatu rangkaian peraturan yang berkaitan dengan
kepentingan umum tertentu.
Untuk mengukur penyalahgunaan wewenang dalam kaitannya dengan beleidsvrijheid
menurut Philipus M. Hadjon yang menyitir pendapat Mariette Kobussen, harus
didasarkan atas azas spesialitas yang melandasi kewenangan itu sendiri. Secara
negatif terjadinya penyalahgunaan wewenang apabila penggunaan wewenang itu
menyimpang dari tujuan.

Pendapat Indriyanto Seno Adji yang mengutip dari W. Konijnenbelt menyatakan


bahwa untuk mengukur penyalahgunaan wewenang menggunakan parameter sebagai
berikut:
1. Unsur menyalahgunakan kewenangan dinilai ada tidaknya pelanggaran terhadap
peraturan dasar tertulis atas azas kepatutan yang hidup dalam masyarakat dan
negara ini kriteria dan parameternya bersifat alternatif.
2. Azas kepatutan dalam rangka melaksanakan suatu kebijakan diterapkan apabila
tidak ada peraturan dasar ataupun azas kepatutan ini diterapkan apabila ada
peraturan dasar itu nyatanya tidak dapat diterapkan pada kondisi dan keadaan
tertentu yang mendesak sifatnya.

Indriyanto Seno Adji memberikan pengertian penyalahgunaan wewenang dengan


mengutip pendapat Jean Rivero dan Waline dapat diartikan dalam tiga wujud:
1. Penyalahgunaan kewenangan untuk melakukan tindakan yang bertentangan
dengan kepentingan umum atau untuk menguntungkan kepentingan pribadi,
kelompok atau golongan;
2. Penyalahgunaan kewenangan dalam arti bahwa tindakan pajabat tersebut adalah
benar diajukan untuk kepentingan umum, tetapi menyimpang dari tuujuan apa
kewenangan tersebut diberikan oleh undang-undanng atau peraturan lainnya;
3. Penyalahgunaan kewenangan dalam arti menyalahgunakan prosedur yang
seharusnya dipergunakan untuk mencapai tujuan tertentu, tetapi telah
menggunakan prosedur lain agar terlaksana.

Kesalahan prosedur tidak selalu in haeren dengan penyalahgunaan wewenang. Cacat


prosedur yang in haeren dengan penyalahgunaan wewenang jika pelaksanaan
wewenang tersebut menyimpang dari tujuan yang telah ditentukan.

R. Wiryono, SH dalam bukunya pembahasan Undang-Undang Pemberantasan Tindak


Pidana Korupsi, penerbit Sinar Grafika, Jakarta, berpendapat bahwa
“menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada karena jabatan
atau kedudukan” tersebut adalah menggunakan kewenangan, kesempatan atau sarana
yang melekat pada jabatan atau kedudukan yang dijabat atau diduduki oleh pelaku
tindak pidana korupsi untuk tujuan lain dari maksud diberikannya kewenangan,
kesempatan atau sarana tersebut.

Untuk mencapai tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain serta suatu
korporasi tersebut, dalam Pasal 3 telah diberikan cara yang harus ditempuh oleh
pelaku Tindak Pidana Korupsi, yaitu:
a. Dengan menyalahgunakan kewenangan yang ada pada jabatan atau kedudukan
dari pelaku Tindak Pidana Korupsi;
Yang dimaksud dengan “kewenangan” adalah serangkaian hak yang melekat pada
jabatan atau kedudukan dari pelaku tindak pidana korupsi untuk mengambil
tindakan yang diperlukan agar tugas pekerjaannya dapat dilaksanakan dengan
baik. Kewenangan tersebut tercantum di dalam ketentuan-ketentuan tentang tata
kerja yang berkaitan dengan jabatan atau kedudukan ataupun dari kebiasaan yang
ada.

Menurut Drs. Adami Chazawi SH dalam bukunya Hukum Pidana Materiil dan
Formil Korupsi di Indonesia, penerbit Bayumedia, Jakarta, 2005, halaman 50-51
menyebutkan;
“Penyalahgunaan kewenangan terjadi apabila kewenangan ini digunakan secara
salah untuk melakukan perbuatan tertentu, itulah yang disebut menyalahgunakan
kewenangan tadi. Jadi, menyalahgunakan kewenangan dapat didefinisikan
sebagai perbuatan yang dilakukan oleh orang yang sebenarnya berhak untuk
melakukannya, tetapi dilakukan secara salah atau bertentangan dengan hukum
atau kebiasaan.”

b. Dengan menyalahgunakan kesempatan yang ada pada jabatan atau kedudukan


dari pelaku tindak pidana korupsi.
Yang dimaksud dengan kesempatan adalah peluang yang dapat dimanfaatkan oleh
pelaku tindak pidana korupsi, peluang mana tercantum di dalam ketentuan-
ketentuan atas tata kerja yang berkaitan dengan jabatan atau kedudukan yang
dijabat atau diduduki oleh pelaku tindak pidana korupsi.

Pada umumnya “kesempatan” ini diperoleh atau di dapat sebagai akibat adanya
kekosongan atau kelemahan dari ketentuan-ketentuan tentang tata kerja tersebut
atau kesengajaan menafsirkan secara salah terhadap ketentuan-ketentuan tersebut.

c. Dengan menyalahgunakan sarana yang ada pada jabatan atau kedudukan dari
pelaku tindak pidana korupsi.
Yang dimaksud dengan “sarana” adalah cara kerja atau metode kerja yang
berkaitan dengan jabatan atau kedudukan.

Bahwa berdasarkan uraian tersebut di atas, Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H.,


M.Hum., tidak ada satu kriteriapun yang dapat membuktikan bahwa Terdakwa
melakukan perbuatan sebagaimana yang didakwakan oleh Penuntut Umum dalam
Dakwaan KESATU SUBSIDAIR;
Tim Penasihat Hukum berpendapat bahwa perbuatan “menyalahgunakan
Kewenangan, Kesempatan, atau Sarana Yang Ada Padanya Karena Jabatan atau
Kedudukan” sebagaimana diuraikan oleh Penuntut Umum dalam dakwaannya
tidak terbukti, berdasarkan fakta-fakta hukum di persidangan sebagai berikut:
1. KSU Sejahtera adalah sebuah badan hukum berbentuk koperasi yang memiliki
aset/keuangan dimana sepenuhnya adalah menjadi tanggung jawab pengurus
dan anggota koperasi;
2. Bahwa KSU Sejahtera sebagai pengguna dan/atau penerima anggaran berupa
dana hibah dari Kementerian Perumahan Rakyat untuk rehabilitasi perumahan
rakyat di Kabupaten PETIR yang langsung diterimanya dari APBN melalui
Kementerian Perumahan Rakyat Republik Indonesia;
3. Bahwa KSU Sejahtera tidak ada kaitannya dengan Terdakwa dan tidak
bertanggungjawab kepada Terdakwa dalam kedudukannya sebagai Bupati
Kepala Daerah;
4. Bahwa sebagai Bupati Kepala Daerah Kabupaten PETIR sudah barang tentu
adalah menjadi tanggungjawab Terdakwa untuk mensejahterakan
masyarakatnya. Salah satu bentuk dari pelaksanaan tanggungjawab tersebut
adalah penetapan kawasan siap bangun untuk digunakan sebagai lokasi
perumahan, hal mana sesuai dengan Pasal 27 ayat (1) huruf b Undang-
Undang 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, yaitu:
Pasal 27
(1) Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 25 dan 26 Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah mempunyai
kewajiban:
b. ......
c. Meningkatkan kesejahteraan rakyat;

4. Unsur“DAPAT MERUGIKAN KEUANGAN NEGARA ATAU


PEREKONOMIAN NEGARA”.
Bahwa Sdr. Jaksa Penuntut Umum dalam tuntutannya halaman 1298 sampai dengan
halaman 1306 tentang unsur “dapat merugikan keuangan Negara atau perekonomian
negara” pada pokoknya menyatakan bahwa berdasarkan uraian fakta yuridis,
Penuntut Umum berkeyakinan bahwa unsur ini telah terpenuhi dan terbukti.

Tim Penasehat Hukum berpendapat bahwa unsur “merugikan keuangan Negara atau
perekonomian negara” sebagaimana diuraikan oleh Penuntut Umum dalam
tuntutannya tidak cukup terbukti, berdasarkan fakta-fakta hukum, sebagai berikut:
1. Bahwa dalam penjelasan Pasal 3 Undang-Undang No. 31 Tahun 1999
sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang No. 20 Tahun 2001 tentang
Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, disebutkan: kata “dapat” sebelum frasa
“merugikan keuangan Negara atau perekonomian Negara” menunjukkan bahwa
tindak pidana korupsi merupakan delik formil, yaitu adanya tindak pidana korupsi
cukup dengan dipenuhinya unsur-unsur perbuatan yang sudah dirumuskan dan
bukan pada timbulnya akibat. Namun demikian dalam bunyi Pasal 3 tersebut
disebutkan juga akibat dari tindak pidana korupsi yaitu “dapat merugikan
keuangan Negara atau perekonomian Negara”, sehingga perlu diketahui juga
batasan-batasan tentang pengertian Keuangan Negara atau Perekonomian Negara
dalam Undang-undang tersebut.

2. Bahwa Keuangan Negara menurut penjelasan Undang-undang No. 31 Tahun 1999


sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang No. 20 Tahun 2001 adalah
seluruh kekayaan Negara dalam bentuk apapun yang dipisahkan atau yang tidak
dipisahkan, termasuk di dalam segala bagian kekayaan Negara dan segala hak dan
kewajiban yang timbul karena:
a. Berada dalam penguasaan, pengurusan dan pertanggungjawaban pejabat
Negara, baik di tingkat pusat maupun tingkat daerah.
b. Berada dalam penguasaan, pengurusan dan pertanggungjawaban Badan Usaha
Milik Negara/Badan Usaha Milik Daerah, Yayasan, Badan Hukum dan
perusahaan yang menyertakan modal Negara, atau perusahaaan yang
menyertakan modal pihak ketiga berdasarkan perjanjian dengan Negara.
Sedangkan yang dimaksud dengan perekonomian Negara dalam penjelasan
Undang-Undang No. 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan
Undang-Undang No. 20 Tahun 2001 adalah kehidupan perekonomian yang
disusun sebagai usaha bersama berdasarkan asas kekeluargaan atau usaha
masyarakat secara mandiri yang didasarkan pada kebijaksanaan pemerintah,
baik ditingkat pusat maupun di tingkat daerah sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan yang berlaku yang bertujuan memberikan
manfaat, kemakmuran dan kesejahteraan kepada seluruh kehidupan rakyat;

3. Bahwa sesuai pasal 1 angka22 UU No. 1 tahun 2004 tentang Perbendaharaan


Negara, penghitungan kerugian Negara harus bersifat NYATA dan PASTI
jumlahnya sebagai akibat perbuatan melawan hukum, baik sengaja maupun lalai.
Dengan kata lain jumlah kerugian Negara tidak boleh diasumsikan atau hanya
berupa penafsiran yang didasarkan pada besarnya anggaran yang telah digunakan;

4. Bahwa yang mempunyai kewenangan untuk menilai dan kemudian menetapkan


jumlah kerugian negara adalah Badan Pemeriksa Keuangan sesuai pasal 10 ayat
(1) Undang-undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan,
yaitu:
Pasal 10
1) BPK menilai dan/atau jumlah kerugian negara yang diakibatkan oleh
perbuatan Melawan Hukum baik sengaja maupun lalai yang dilakukan oleh
bendahara, pengelola BUMN/BUMD dan lembaga atau badan lain yang
menyelenggarakan pengelolaan keuangan negara;

5. Bahwa benar sesuai ketentuan pasal 9 ayat (1) huruf (g) Undang-Undang Nomor
15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). BPK berwenang
untuk menggunakan tenaga ahli atau tenaga lain di luar BPK untuk melaksanakan
kewenangannya. Namun sampai dengan dibacakannya tuntutan Jaksa Penuntut
Umum pada sidang yang lalu Sdr. Penuntut Umum tidak pernah menunjukan
adanya pelimpahan kewenangan yang di berikan oleh BPK kepada BPKP untuk
menghitung dan/atau mengaudit akan adanya Kerugian Keuangan Negara terkait
dengan perkara aquo.

6. Selanjutnya sesuai Kesepakatan Bersama Badan Pemeriksa Keuangan Republik


Indonesia dan kejaksaan Agung Republik Indonesia Nomor: 01/KB/I-
VIII.3/07/2007; Nomor: KEP-071/A/JA/07/2007 tentang Tindak Lanjut
Penegakan Hukum Terhadap Hasil Pemeriksaan BPK yang Diduga mengandung
Unsur Tindak Pidana dinyatakan bahwa penentuan adanya kerugian keuangan
negara, Kejaksaan hanya berdasarkan pada Laporan dari BPK RI dan terkait
indikasi tindak pidana, Kejaksaan hanya menyepakati kerja sama dengan instansi
BPK RI. (Vide Bukti T-33)

7. Bahwa sampai dengan pembacaan nota pembelaan ini kami bacakan dalam
persidangan yang mulia ini, Sdr. Penuntut Umum tidak menunjukkan adanya
Laporan dari BPK RI mengenai adanya indikasi adanya tindak pidana terkait
dengan dana hibah dari KEMENPERA berupa Bantuan Subsidi Perumahan
kepada KSU Sejahtera Kabupaten PETIR;

Bahwa berdasarkan hal-hal sebagaimana terurai di atas secara yuridis konstitusional


yang bertugas dan berwenang memeriksa pengelolaan dan tanggungjawab keuangan
negara serta menilai dan/atau menetapkan jumlah kerugian negara adalah BPK.
Dengan demikian penafsiran dan/atau penghitungan mengenai adanya kerugian
negara yang dilakukan oleh BPKP Provinsi Jawa Tengah sesuai Laporan hasil Audit
Nomor: SR-2000/PW.11/5/2010 tanggal 26 Mei 2010 dan Laporan Hasil Audit BPKP
Provinsi Jawa Tengah: SR-1606/PW.11/5/2010 tanggal 7 Mei 2010 ADALAH
TIDAK SAH MENURUT HUKUM dan tidak dapat dijadikan sebagai dasar untuk
menentukan adanya kerugian negara dan menuntut Terdakwa dalam perkara a quo;

Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 jo Undang-Undang Nomor 20


Tahun 2001 tentang “Pidana Tambahan”.

Bahwa berkenaan dengan pasal 18 Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang


Pidana Tambahan, Penasehat Hukum berkepentingan untuk mengingatkan bahwa
pembebanan tersebut seharusnya mengacu pada fakta hukum yang meyakinkan
terhadap unsur kedua pasal 3 “menguntungkan diri sendiri, atau orang lain atau
korporasi” khususnya frase “menguntungkan diri sendiri”.

Bahwa dalam perkara a quo, unsur “menguntungkan diri sendiri” tidak terbukti
sehingga pembebanan uang pengganti terhadap diri terdakwa sejumlah uang sebesar
Rp 11.875.843.600,- (Sebelas Milyar Delapan Ratus Tujuh Puluh Lima Juta Delapan
Ratus Empat Puluh Tiga Ribu Enam Ratus rupiah) adalah tidak relevan dan tidak
sesuai dengan fakta hukum yang sebenarnya. Terlebih keterangan Ahli BUDI
HARJO, S.E., Akt., dana/uang KSU Sejahtera yang digunakan terdakwa adalah
Rp.1.700.000.000,- (satu milyar tujuh ratus juta rupiah) quod non. Sehingga beralasan
hukum untuk ditolak atau setidaknya dikesampingkan;

5. Unsur “SEBAGAI ORANG YANG MELAKUKAN, YANG MENYURUH


MELAKUKAN, ATAU TURUT SERTA MELAKUKAN PERBUATAN”.
Selanjutnya Sdr. Penuntut Umum dalam Surat Tuntutannya pada pokoknya
menyatakan bahwa dari seluruh rangkaian fakta perbuatan-perbuatan terdakwa
tersebut, terungkap adanya kerjasama yang erat dan diinsyafi (samenwerking) antara
terdakwa dengan saksi Ir. TONY IWAN HARYONO, MM, FRANSISCA DAN
HANDOKO MULYONO dalam perencanaan maupun pelaksanaan perbuatan tindak
pidana sebagaimana dakwaan Penuntut Umum, yang mana terdakwa dalam
mewujudkan tindak pidana tersebut adalah berkualitas sebagai pelaku (peger).
Dengan demikian unsur turut serta sebagaimana pasal 55 ayat (1) ke-1 KUH Pidana
telah terpenuhi dan terbukti.

Tim Penasehat Hukum berpendapat bahwa unsur “sebagai orang yang melakukan,
yang menyuruh melakukan, atau turut serta melakukan perbuatan” sebagaimana
diuraikan oleh Penuntut Umum dalam tuntutannya” tidak terbukti, berdasarkan fakta-
fakta hukum. Sebagai berikut:
1. KSU Sejahtera adalah sebuah badan hukum berbentuk koperasi yang memiliki
aset/keuangan yang sepenuhnya adalah menjadi tanggung jawab pengurus dan
anggota koperasi;
2. Bahwa KSU Sejahtera sebagai pengguna dan/atau penerima anggaran berupa
dana hibah dari Kementerian Perumahan Rakyat untuk rehabilitasi perumahan
rakyat di Kabupaten PETIR yang langsung diterimanya dari APBN melalui
Kementerian Perumahan Rakyat Republik Indonesia;
3. Bahwa pengelola dana hibah dari Kementerian Perumahan Rakyat KSU Sejahtera
sebagai pengguna anggaran yang bersumber dari APBN tidak ada kaitannya
dengan Terdakwa sebagai Bupati Kepala Daerah;
4. Bahwa dalam persidangan tidak terbukti adanya peran aktif dari Terdakwa
melakukan intervensi terhadap kebijakan keuangan KSU Sejahtera;
Sesuai dengan fakta hukum tersebut di atas, dapat dianalisis bahwa pemahaman
mengenai definisi YANG MELAKUKAN (pleger), YANG MENYURUH
MELAKUKAN (doen pleger) ATAU YANG TURUT SERTA MELAKUKAN
PERBUATAN (medepleger), adalah sangat penting, karena jika definisi dasar ini
tidak terbukti secara sah dan meyakinkan, maka adalah sesuatu yang sia-sia untuk
membuktikan unsur-unsur berikutnya atau unsur-unsur lainnya yang berhubungan.
Selanjutnya dimanakah perbuatan Terdakwa yang merupakan bentuk
PELAKSANAAN BERSAMA SECARA FISIK yang MENIMBULKAN
SELESAINYA DELIK YANG BERSANGKUTAN
Bahwa perbuatan pidana dalam bentuk perbuatan pelaksanaan (perbuatan fisik) tidak
dirinci secara jelas (spesifik) hal yang dilakukan oleh Terdakwa. Jaksa Penutut Umum
tidak menggambarkan bentuk kerjasama yang nyata antara Terdakwa dengan peserta-
peserta lainnya untuk mewujudkan maksud dari perbuatannya secara kolektif;
Sehingga tidak ada bukti dan fakta hukum BENTUK KERJASAMA SECARA FISIK
yang menyatakan Terdakwa secara bersama-sama dengan yang lain telah melakukan
tindak pidana sebagaimana dakwaan Sdr. Jaksa Penuntut Umum.
Berdasarkan uraian dan fakta-fakta hukum diatas oleh karena itu maka Dakwaan
KEDUA Jaksa Penuntut Umum yang mengatakan bahwa Terdakwa telah melakukan
Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diatur dalam Pasal 3 jo Pasal 18 Undang-
Undang No. 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang No.
20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 ayat (1) ke
1 KUHPidana adalah TIDAK TERBUKTI SECARA SAH DAN MEYAKINKAN
DAN HARUS DITOLAK.

4.3. PASAL 5 AYAT (2) UNDANG-UNDANG NO. 20 TAHUN 2001 TENTANG


PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 31 TAHUN 1999 TENTANG
PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA KORUPSI JO. PASAL 65 AYAT (1) KE-1
KUHP TIDAK TERBUKTI

Bahwa dalam Tuntuntan JPU, Terdakwa didakwa telah melakukan tindak pidana
sebagaimana diatur dalam Pasal 5 ayat (2) Undang-Undang no. 20 tahun 2001 tentang
perubahan atas undang-undang nomor 31 tahun 1999 tentang pemberantasan tindak
pidana korupsi jo. pasal 65 ayat (1) ke-1 KUHP

Bahwa untuk membuktikan apakah Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, M.Hum benar
telah melakukan tindak pidana korupsi sebagaimana didakwakan dalam dakwaan
KESATU LEBIH SUBSIDAIR Jaksa Penuntut Umum tersebut terbukti ataukah justru
sebaliknya, maka Tim Penasihat Hukum Terdakwa akan membuktikan satu persatu unsur-
unsur tindak pidana korupsi sebagaimana didakwakan Jaksa Penuntut Umum tersebut,
dengan uraian sebagai berikut:

1. UNSUR “PEGAWAI NEGERI ATAU PENYELENGGARA NEGARA”


Mengenai pengertian Pegawai Negeri atau Penyelenggara Negara dapat dipandang
juga sebagai Pejabat Negara. Dalam ketentuan umum seperti termaktub pada Pasal 92
KUHP memberikan pengertian sebagai orang yang dapat disamakan sebagai Pegawai
negeri adalah sebagai berikut: dianggap telah dibacakan
Lebih lanjut dalam Bab I Pengertian Pasal 1 huruf (a) Undang-undang Nomor: 8
Tahun 1974 Tentang Pokok-pokok Kepegawaian dinyatakan bahwa: dianggap telah
dibacakan
Bahwa sesuai dengan keterangan Terdakwa dan fakta-fakta kebenaran yaitu Terdakwa
sebagai Bupati Kepala Daerah Kabupaten PETIR tahun 2003 s/d 2008 dan 2008 s/d
2013, maka unsur pengertian Pegawai Negeri Sipil atau Penyelenggara Negara
sebagaimana dimaksud dalam 2 (dua) ada pada diri Terdakwa;
2. UNSUR ‘MENERIMA PEMBERIAN ATAU JANJI’;
Bahwa dalam bukunya yang berjudul Delik-Delik Khusus ‘Kejahatan Jabatan &
kejahatan Jabatan Tertentu Sebagai Tindak pidana korupsi’, terbitan Sinar Grafika
edisi kedua tahun 2009 halaman 117, Drs. P.A.F. Lamintang, S.H. menyatakan
bahwa: dianggap telah dibacakan
Bahwa berdasarkan fakta hukum bahwa Sdr. TONY IWAN HARYONO pada waktu
itu adalah suami dari Terdakwa dimana dalam perkawinan keduanya juga
mengikatkan diri dalam perjanjian perkawinan (Vide Bukti T-23) sehingga ada
pemisahan harta dan selama masa perkawinan mereka telah terjadi hubungan hutang
antara Sdr. TONY IWAN HARYONO dengan Terdakwa;
Bahwa sebagai suami dari Terdakwa Sdr. TONY IWAN HARYONO melaksanakan
kewajiban untuk menafkahi Terdakwa sebagai isterinya. Sebagai pengurus KSU
Sejahtera Sdr. TONY IWAN HARYONO terkadang meminta dan/atau menyuruh
orang lain untuk membayar hutangnya kepada Terdakwa dan terkadang menitipkan
uang untuk diberikan kepada Terdakwa sebagai isterinya;
Bahwa Jaksa Penuntut Umum dalam Surat Dakwaan Kesatu Lebih Subsidair dalam
halaman 49 mendalilkan “ perbuatan terdakwa menerima pemberian berupa
sejumlah uangsebesar Rp. 11.875.343.600,- .....dst”, Jaksa penuntun umum sangat
ceroboh dalama menyusun dan membuat surat dakwaanya khusunya dakwaan kesatu
lebih subsidair karena secara jelas dan nyata berdasarkan fakta yang terungkap
dipersidangan Terdakwa tidak pernah menerima pemberian dari KSU Sejahtera yang
dipergunakan untuk kepentingan pribadi terdakwa sebesar Rp. 4.688.825.200,-
maupun digunakan untuk sumbangan kepada masyarakat Rp. 738.061.000,-
kemudian tidak pernah juga menerima pemberian dari KSU Sejahtera untuk
kepentingan pribadi terdakwa sebagai biaya operasional tim sukses Rp.
4.002.352.400,- serta tidak pernah juga menerima pemberian dari KSU Sejahtera
Digunakan untuk kepentingan pribadi terdakwa diberikan kepada pengurus Partai
Politik Rp. 2.446.605,-

Bahwa Hitungan terkait dengan Pemberian sebesar Rp. 11.875.343.600,- adalah


merupakan ASUMSI dan PENGHITUNGAN SEPIHAK Jaksa Penuntut Umum yang
tidak pernah diklarifikasi kepada Terdakwa disamping itu penghitungan tersebut
bukan merupakan hasil penghitungan dari lembaga yang berwenang, Ahli dari BPKP
yang diajukan oleh Jaksa Penuntut Umum sendiri tidak pernah mengatakan terdakwa
telah menggunakan keuangan dari KSU Sejahtera dari Kemenpera sebesar Rp.
11.875.843.600.
Oleh karena itu dalil jaksa penuntut Umum terkait dengan terdakwa telah menerima
pemberian atau janji sebesar Rp. 11.875.843.600. patut untuk dikesampingkan oleh
Yang Mulai Majelis Hakim.
Berdasarkan fakta hukum sebagaimana di atas maka Unsur ‘menerima hadiah atau
janji’ tidak terbukti pada diri Terdakwa
3. UNSUR MEMBERI ATAU MENJANJIKAN SESUATU KEPADA PEGAWAI
NEGERI ATAU PENYELENGGARA NEGARA DENGAN MAKSUD SUPAYA
PEGAWAI NEGERI ATAU PENYELENGGARA NEGARA TERSEBUT
BERBUAT ATAU TIDAK BERBUAT SESUATU DALAM JABATANNYA,
YANG BERTENTANGAN DENGAN KEWAJIBANNYA; ATAU MEMBERI
SESUATU KEPADA PEGAWAI NEGERI ATAU PENYELENGGARA
NEGARA KARENA ATAU BERHUBUNGAN DENGAN SESUATU YANG
BERTENTANGAN DENGAN KEWAJIBAN, DILAKUKAN ATAU TIDAK
DILAKUKAN DALAM JABATANNYA.

Bahwa terdakwa tidak pernah menerima janji dari siapapun terkait dengan Bantuan
Subsidi dan dana Stimulan dari Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2007-2008
karena senyatanya terdakwa tidak terkait dan tidak bisa dipaksakan untuk
dihubungkan dengan proyek Griya Lawu Asri hal mana dalil ini didukung dengan
bukti antara lain :

1) Perjanjian Kerjasama Operasional antara Deputi Bidang Pembiayaan


Kementerian Negara Perumahan Rakyat dengan Koperasi Serba Usaha (KSU)
Sejahtera Kabupaten PETIR Nomor : 023/PKO/DP/2006 – Nomor :
045/KS/XI/2006 Tentang “Pelaksanaan Pembangunan Perumahan Swadaya
melalui KPRS/KPRS Mikro Dengan Dukungan Fasilitas Subsidi Perumahan”
yang ditanda tangani oleh Pihak dari Kementerian Perumahan Rakyat dan Pihak
dari KSU Sejahtera pada tanggal 22 November 2006 (Vide Bukti T- 28)
2) Perjanjian Kerjasama antara Deputi Bidang Pembiayaan Kementerian Negara
Perumahan Rakyat dengan Koperasi Serba Usaha (KSU) Sejahtera (Vide Bukti
T-31).

Bahwa terdakwa tidak pernah berhubungan dengan institusi yang terkait dengan
pemberian Bantuan Subsidi dan dana Stimulan dari Kementerian Perumahan Rakyat
Tahun 2007-2008, sehingga bagaimana mungkin terdakwa bisa menerima janji untuk
diberikan sesuatu, pihak-pihak yang terkait dengan pemberian Bantuan Subsidi dan
dana Stimulan antara lain : dianggap telah dibacakan
Sehingga menjadi sangat janggal dan terlalu dipaksakan apabila Jaksa Penuntut
umum mendalilkan terdakwa telah menerima janji atau diberikan sesuatu dari pihak
yang terkait dengan pemberian Bantuan Subsidi dan dana Stimulan dari Kementerian
Perumahan Rakyat tahun 2007-2008.
Bahwa Tim Penasihat Hukum berpendapat bahwa unsur ketiga adalah tidak terbukti
pada diri Terdakwa berdasarkan fakta-fakta hukum dan bukti yang telah disajikan
oleh Penasehat Hukum sebagaimana Bukti T-27, T-28, T-29, T- 31.

4.4. PASAL 11 UNDANG-UNDANG NO. 20 TAHUN 2001 TENTANG PERUBAHAN


ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 31 TAHUN 1999 TENTANG
PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA KORUPSI JO. PASAL 65 AYAT (1) KE-1
KUHP TIDAK TERBUKTI
dianggap telah dibacakan
Bahwa untuk membuktikan apakah Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, M.Hum benar
telah melakukan tindak pidana korupsi sebagaimana didakwakan dalam dakwaan
KESATU LEBIH LEBIH SUBSIDAIR Jaksa Penuntut Umum tersebut terbukti ataukah
justru sebaliknya, maka Tim Penasihat Hukum Terdakwa akan membuktikan satu persatu
unsur-unsur tindak pidana korupsi sebagaimana didakwakan Jaksa Penuntut Umum
tersebut, dengan uraian sebagai berikut:

1. UNSUR “PEGAWAI NEGERI ATAU PENYELENGGARA NEGARA”


Mengenai pengertian Pegawai Negeri atau Penyelenggara Negara dapat dipandang
juga sebagai Pejabat Negara. Dalam ketentuan umum seperti termaktub pada Pasal 92
KUHP memberikan pengertian sebagai orang yang dapat disamakan sebagai Pegawai
negeri adalah sebagai berikut: dianggap telah dibacakan

Bahwa sesuai dengan keterangan Terdakwa dan fakta-fakta kebenaran yaitu Terdakwa
sebagai Bupati Kepala Daerah Kabupaten PETIR tahun 2003 s/d 2008 dan 2008 s/d
2013, maka unsur pengertian Pegawai Negeri Sipil atau Penyelenggara Negara
sebagaimana dimaksud dalam 2 (dua) ada pada diri Terdakwa;
Namun demikian untuk dapat dimintakan pertanggungjawaban sebagai subjek hukum
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 Undang-undang No. 20 Tahun 2001 Tentang
Perubahan Atas Undang-undang Nomor 31 tahun 1999 adalah bergantung kepada
pembuktian delik intinya, sebab unsur ‘setiap orang’ merupakan suatu elemen delik
yang tidak dapat berdiri sendiri dan tidak dapat ditempatkan sebagai unsur pertama
atas perbuatan sebagaimana telah kami paparkan di atas;

2. UNSUR ‘MENERIMA HADIAH ATAU JANJI’;


Bahwa dalam bukunya yang berjudul Delik-Delik Khusus ‘Kejahatan Jabatan
&kejahatan Jabatan Tertentu Sebagai Tindak pidana korupsi’, terbitan Sinar Grafika
edisi kedua tahun 2009 halaman 117, Drs. P.A.F. Lamintang, S.H. menyatakan
bahwa:
Termasuk dalam pengertian pemberian, yakni setiap penyerahan sesuatu yang
mempunyai nilai bagi orang lain, sehingga pemberian itu tidak selalu harus
merupakan pemberian dalam bentuk uang, melainkan juga benda-benda lainnya.
Penerimaan pemberian atau janji tersebut oleh pembentuk undang-undang dikaitkan
dengan pengetahuan dan keharusan untuk secara patut dapat menduga dari pelaku
yakni:
a. Bahwa pemberian atau janji itu ada hubungannya dengan sesuatu kekuasaan
atau kewenangan yang ia miliki karena jabatannya;
b. Bahwa pemberian atau janji itu menurut anggapan orang yang memberikan
pemberian atau janji itu ada hubungannya dengan sesuatu kekuasaan atau
kewenangan yang ia miliki karena jabatannya;

Bahwa berdasarkan fakta hukum bahwa Sdr. TONY IWAN HARYONO pada waktu
itu adalah suami dari Terdakwa dimana dalam perkawinan keduanya juga
mengikatkan diri dalam perjanjian perkawinan (Bukti T-23) sehingga ada pemisahan
harta dan selama masa perkawinan mereka telah terjadi hubungan hutang antara Sdr.
TONY IWAN HARYONO dengan Terdakwa;
Bahwa sebagai suami dari Terdakwa Sdr. TONY IWAN HARYONO melaksanakan
kewajiban untuk menafkahi Terdakwa sebagai isterinya. Sebagai pengurus KSU
Sejahtera Sdr. TONY IWAN HARYONO terkadang meminta dan/atau menyuruh
orang lain untuk membayar hutangnya kepada Terdakwa dan terkadang menitipkan
uang untuk diberikan kepada Terdakwa sebagai isterinya;

Bahwa Jaksa Penuntut Umum dalam Surat Dakwaan Kesatu Lebih Lebih Subsidair
dalam halaman 59 mendalilkan “bahwa hadiah berupa uang sebesar Rp.
11.875.343.600,- .....dst”, Jaksa penuntun umum sangat ceroboh dalama menyusun
dan membuat surat dakwaanya khusunya dakwaan kesatu lebih lebih subsidair
karena secara jelas dan nyata berdasarkan fakta yang terungkap dipersidangan
Terdakwa tidak pernah menerima hadiah dari KSU Sejahtera yang dipergunakan
untuk kepentingan pribadi terdakwa sebesar Rp. 4.688.825.200,- maupun digunakan
untuk sumbangan kepada masyarakat Rp. 738.061.000,- kemudian tidak pernah juga
menerima hadiah dari KSU Sejahtera untuk kepentingan pribadi terdakwa sebagai
biaya operasional tim sukses Rp. 4.002.352.400,- serta tidak pernah juga menerima
hadiah dari KSU Sejahtera Digunakan untuk kepentingan pribadi terdakwa diberikan
kepada pengurus Partai Politik Rp. 2.446.605,-

Bahwa Hitungan terkait dengan hadiah sebesar Rp. 11.875.343.600,- adalah


merupakan ASUMSI dan PENGHITUNGAN SEPIHAK Jaksa Penuntut Umum yang
tidak pernah diklarifikasi kepada Terdakwa disamping itu penghitungan tersebut
bukan merupakan hasil penghitungan dari lembaga yang berwenang, Ahli dari BPKP
yang diajukan oleh Jaksa Penuntut Umum sendiri tidak pernah mengatakan terdakwa
telah menggunakan keuangan dari KSU Sejahtera dari Kemenpera sebesar Rp.
11.875.843.600.
Oleh karena itu dalil jaksa penuntut Umum terkait dengan terdakwa telah menerima
hadiah sebesar Rp. 11.875.843.600.patut untuk dikesampingkan oleh Yang Mulai
Majelis Hakim.
Berdasarkan fakta hukum sebagaimana di atas maka Unsur ‘menerima hadiah atau
janji’ tidak terbukti pada diri Terdakwa;
3. UNSUR ‘DIKETAHUI ATAU PATUT DIDUGA DIBERIKAN KARENA
KEKUASAAN ATAU KEWENANGAN YANG BERHUBUNGAN DENGAN
JABATANNYA DAN MENURUT PIKIRAN ORANG YANG MEMBERIKAN
HADIAH ATAU JANJI TERSEBUT ADA HUBUNGAN DENGAN
JABATANNYA’;
Unsur pengetahuan dan keharusan untuk secara patut dapat menduga bahwa suatu
pemberian atau janji yang diterima oleh seorang pelaku ada hubungannya dengan
sesuatu kekuasaan atau kewenangan yang ia miliki karena jabatannya.

Bahwa kata diketahui atau patut diduga sebenarnya melekat sebagai unsur subjektif
dalam diri pelaku sehingga seharusnya yang mempunyai hak untuk menduga bahwa
suatu pemberian itu berkaitan dengan jabatan adalah ada pada diri si pelaku itu
sendiri, bukan orang lain seperti hakim dan penuntut umum;
Bahwa Tim Penasihat Hukum berpendapat bahwa unsur ketiga adalah tidak terbukti
pada diri Terdakwa berdasarkan fakta-fakta hukum bahwa penyerahan uang atau
barang dari saksi Sdr. TONY IWAN HARYONO kepada terdakwa adalah merupakan
pembayaran hutang. Dimana untuk penyerahannya dilakukan oleh orang-orang
suruhan Sdr. TONY IWAN HARYONO hal ini berkesesuaian dengan Bukti T-27, T-
28, T-29, T- 31 dan keterangan Saksi Rifaid M Noer dari kementerian Perumahan
Rakyat.
Bahwa dalam lembaga perkawinan sebagai isteri Terdakwa tidak patut untuk
menduga bilamana pemberian dari Sdr. TONY IWAN HARYONO suaminya adalah
karena jabatan yang ada pada dirinya;

4.5. PASAL 3 UNDANG-UNDANG NOMOR 8 TAHUN 2010 TENTANG


PENCEGAHAN DAN PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA PENCUCIAN
UANG TIDAK TERBUKTI

Majelis Hakim yang Mulia


Jaksa Penuntut Umum yang kami Hormati
Sidang yang kami muliakan
Bahwa Penuntut Umum dalam Tuntutannya berpendapat bahwa Terdakwa telah
terbukti melakukan perbuatan sebagaimana dimaksud dalam Dakwaan Kedua. Oleh
karena itu kami hanya akan menguraikan mengenai Dakwaan Kedua tersebut.
Pasal 3 UU No. 8 Tahun 2010 Tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak
Pidana Pencucian Uang ; dianggap telah dibacakan
Bahwa terkait dengan uraian unsur-unsur tersebut di atas berikut kami akan
menguraikan satu persatu unsur-unsur dari pasal-pasalyangdidakwakan pada
Dakwaan Kedua tersebut, yang secara jelas dan tegas tidak terpenuhi sebagai
berikut:

Bahwa secara garis besar unsur pencucian uang terdiri dari unsur objektif (actus reus)
dan unsur subjektif (mens rea). Unsur objektif (actus reus) dapat dilihat dengan adanya
kegiatan menempatkan, mentransfer, membayarkan, atau membelanjakan,
menghibahkan atau menyumbangkan, menitipkan, membawa ke luar negeri,
menukarkan atau perbuatan lain atas harta kekayaan yang diketahui atau patut diduga
berasal dari kejahatan. Sedangkan unsur subjektif (mens rea) dilihat dari perbuatan
seseorang yang dengan sengaja, mengetahui atau patut menduga bahwa harta kekayaan
berasal dari hasil kejahatan, dengan maksud untuk menyembunyikan atau
menyamarkan harta tersebut.

A. Unsur ‘’Setiap Orang’’


Bahwa dalam Surat Tuntutan JPU pada halaman 483-484 mendalilkan pembuktian
atas unsur-unsur Dakwaan Kedua, yaitu dianggap telah dibacakan

Bahwa benarkah Surat Dakwaan dan Surat Tuntutan Saudara Penuntut Umum
didasarkan pada "UNTUK KEADILAN", ataukah hanya didasarkan pada nafsu untuk
menuntut dan menghukum Terdakwa, karena sejak semula memang Terdakwa yang
telah ditargetkan untuk dihukum?

Bahwa Penuntut Umum sangat prematur dalam mengambil kesimpulan di atas,


sebab pembuktian unsur “setiap orang”, yaitu subyek hukum yang diduga atau
didakwa melakukan tindak pidana adalah bergantung pada pembuktian delik
intinya, sebab unsur “setiap orang”merupakan suatu elemen delik yang tidak dapat
berdiri sendiri dan tidak dapat ditempatkan sebagai unsur pertama atas perbuatan
sebagaimana yang dimaksudkan oleh Penuntut Umum dalam Dakwaan Kedua.
Bahwa Jaksa Penuntut Umum tidak dapat membuktikan adanya unsur perbuatan
melawan hukum pada Bestanddeel Delict. Dalam Undang-Undang No. 8 Tahun
2010 Tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang unsur
‘’setiap orang’’ meliputi perorangan saja yang tidak luput telah terbukti melakukan
perbuatan secara melawan hukumnya terlebih dahulu atas adanya perbuatan secara
melawan hukum sebagaimana Dakwaan kesatu. Apabila Jaksa Penuntut Umum
telah benar dalam konstruksi hukum membuktikan orang yang telah melakukan
tindak pidana tersebut, barulah dapat memenuhi unsur ‘’setiap orang’’ dalam
Undang-Undang No. 8 Tahun 2010 Tentang Pencegahan dan Pemberantasan
Tindak Pidana Pencucian Uang tersebut.
Bahwa dengan demikian, untuk menentukan “setiap orang” dalam dakwaan kedua
yang ditujukan kepada Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, M.Hum.,sebagai
subyek hukum yang didakwa melakukan perbuatan pidana, quod non, maka tidak
secara otomatis terbukti hanya dengan mengajukan Terdakwa sebagai subjek hukum
yang diajukan dipersidangan yang telah diperiksa identitasnya sesuai yang
tercantum dalam Surat Dakwaan JPU pada perkara a quo, melainkan harus
dibuktikan terlebih dahulu unsur-unsur dari dakwaan kedua tersebut. Dengan
terbuktinya seluruh unsur dari perbuatan yang didakwakan tersebut, barulah dapat
membahas lalu menyatakan bahwa unsur “setiap orang” yang ditujukan kepada
para Terdakwa sebagai subyek hukum yang melakukan tindak pidana.
Bahwa jika unsur-unsur yang merupakan delik inti atau bestanddeel delict dari suatu
tindak pidana yang didakwakan oleh Penuntut Umum tidak terbukti, maka unsur
“setiap orang” yang ditujukan terhadap Terdakwa sebagai subyek hukum tidak dapat
dimintai pertanggung-jawaban.

Bahwa dengan tidak dapat dibuktikannya oleh Jaksa Penuntut Umum dalam
membahas pengertian setiap orang dari bestanddeel delict tersebut maka, unsur
“setiap orang” tidak dapat dinyatakan terbukti secara sah dan meyakinkan.

B. Unsur ‘’Yang Menempatkan, Mentransfer, Mengalihkan, Membelanjakan,


Membayarkan, Menghibahkan, Menitipkan, Membawa Ke luar Negeri,
Mengubah Bentuk, menukarkan dengan mata uang, atau surat berharga, atau
perbuatan lain atas harta kekayaan’’

Bahwa dalam Surat Tuntutan JPU halaman 486-498 dari poin 1-4 mendalilkan
mengenai fakta dipersidangan yang membuktikan secara sah dan meyakinkan.

Bahwa dalil JPU pada halaman 486-498 adalah sesat dan menyesatkan. Karena tidak
sesuai fakta-fakta persidangan.
Bahwa Undang-Undang mengenai Tindak Pidana Pencucian Uang telah mengadopsi
jiwa dan spirit dari aturan-aturan internasional, bahwa untuk mengetahui adanya
pencucian uang harus dimulai dengan adanya uang atau barang yang haram atau kotor
yang mengandung didalamnya unsur illicitly acquired assets yang terdiri ‘’public
funds’’, ‘’public officer’’, atau ‘’state property’’
Bahwa sejumlah nilai uang yang terdapat pada rekening Terdakwa sudah jelas
terbukti dipersidangan bukan berasal dari hasil tindak pidana, melainkan Terdakwa
telah memiliki penghasilan lain seperti hobi tanaman yaitu jual beli bunga anthurium,
menulis buku dan telah diedarkan, memiliki usaha Salon, dan 1000 (seribu) pohon
jati, serta Terdakwa juga sebagai dosen pengajar.
Bahwa berdasarkan keterangan saksi-saksi, bukti-bukti maupun fakta-fakta yang terungkap
dipersidangan, Terdakwa memperoleh pendapatan diperoleh dari penjualan Anthurium,
penjualan dan lelang album lagu, penjualan dan royalti buku, usaha salon kecantikan dan
mengajar sebagai dosen dengan rincian sebagai berikut :

No Jenis Usaha Nominal

1 Anthurium Pendapatan dari Penjualan Tanaman Hias Anthurium kurang


lebih senilai Rp. 10.000.000.000 ,- dengan perincian sebagai
berikut:

- Penjualan Tanaman Hias Anthurium pada Pameran di


PETIR dengan total penjualan senilai Rp.
1.225.000.000,-

- Penjualan Tanaman Hias Anthurium di Malang dengan


total penjualan senilai Rp. 700.000.000,-

- Penjualan Tanaman Hias Anthurium di Jakarta dengan


total penjualan senilai Rp. 200.000.000,-

- Total Penjualan Tanaman Hias Anthurium jenis Bunga


Jemani secara satuan dengan harga yang bervariasi
selama kurun waktu 2006 – 2008, senilai Rp.
4.245.000.000,-

- Total Penjualan Tanaman Hias Anthurium jenis


Gelombang Cinta secara satuan dengan harga yang
bervariasi selama kurun waktu 2006 – 2008, senilai Rp.
2.000.000.000,-

- Total Penjualan Tanaman Hias Anthurium jenis Air


Mata Bunda secara satuan dengan harga yang bervariasi
selama kurun waktu 2006 – 2008, senilai Rp.
1.230.000.000,-

2 Salon Rp. 750.000.000,- dengan perincian sebagai berikut:

- Dari tahun 2003-2013 dengan jumlah keuntungan


sebesar Rp. 75.000.000,-/tahun (10 x Rp.75.000.000,-).
3 Album Rp. 1.235.965.000,- dengan perincian sebagai berikut:

- Penjualan 10 keping Album “PETIR Kencar-Kencar”


Bupati PETIR RATNANINGSIH senilai Rp.
30.000.000,-

- Penjualan VCD Pendopo Campur Sari Volume 2


sejumlah 260 x Rp. 11.000,- = Rp. 2.860.000,-

- Kwitansi Pembayaran VCD Campur Sari Volume 3 dari


Dwi Whayu P. sejumlah 345 x Rp. 9.000,- = Rp.
3.105.000,-

- Lelang lagu dalam Launching Album Lagu ke-4 (empat)


Bupati PETIR RATNANINGSIH senilai Rp.
1.000.000.000,-

- Penjualan 15.000 keping Album Lagu ke-4 (empat)


Bupati PETIR RATNANINGSIH oleh Indomusik
senilai Rp. 200.000.000,-

4 Buku Rp. 287.000.000,- dengan perincian sebagai berikut:

- Penjualan 1000 Eksemplar Cetakan Perdana Buku


“Saputangan Nan Tak Pernah Kering” seharga Rp.
75.000,-/eksemplar. 1000 x Rp. 75.000,- = Rp.
75.000.000,-

- Penjualan 1000 Eksemplar Buku “Semua Panggil Aku


Buk’e” seharga Rp. 52.000,-/eksemplar. 1000 x Rp.
52.000 = Rp. 52.000.000,-

- Penjualan 2000 Eksemplar “Buku Menyambung Lidah


Kartini” Rp. 80.000,-/eksemplar. 2000 x Rp. 80.000,- =
Rp. 160.000.000,-
5 Mengajar Rp. 63.000.000,- dengan perincian sebagai berikut:

- Dosen pada Universitas Veteran Bangun Nusantara


Sukoharjo dengan gaji per bulan Rp. 5.250.000,- (Honor
Mengajar Kelas F1 = Rp. 2.625.000,- dan Honor
Mengajar Kelas F2 = Rp. 2.625.000,-) selama satu
tahun, Juni 2013 – April 2014, dengan total gaji
mencapai Rp. 63.000.000,-

Jumlah Rp. 12.335.965.000,-


(Dua Belas Miliar Tiga Ratus Tiga Puluh Lima Juta
Sembilan Ratus Enam Puluh Lima Ribu Rupiah)

Bahwa semua penghasilan yang diperoleh oleh Terdakwa tersebut diperoleh secara
sah dan tidak melanggar peraturan yang berlaku karena Terdakwa memperoleh
pendapatan tersebut dari penjualan Anthurium, penjualan dan lelang album lagu,
penjualan dan royalti buku, usaha salon kecantikan dan mengajar sebagai dosen
sejumlah Rp. 12.335.965.000,- (Dua Belas Miliar Tiga Ratus Tiga Puluh Lima
Juta Sembilan Ratus Enam Puluh Lima Ribu Rupiah).
Bahwa hal-hal mengenai pendapatan atau penghasilan Terdakwa dari sisi lain tersebut
sudah sesuai dengan fakta di persidangan apabila dikaitkan dengan keterangan saksi-
saksi A Charge dan saksi-saksi A de Charge maupun keterangan Terdakwa. Termasuk
jumlah penjualan tanaman Anthurium yang mempunyai nilai sangat fantastis
sehingga disebut dengan ‘’pohon duit Anthurium’’.
Bahwa atas dasar hal-hal tersebut Terdakwa sama sekali tidak ada niat atau maksud
menyembunyikan perolehan uang tersebut, hal demikian dilakukan oleh Terdakwa
karena memang secara wajar uang yang diperoleh atas kerja keras atau jerih payah
dalam melakukan jual beli tanaman Anthurium dan mengumpulkan tulisan-tulisan
untuk dicetak, serta membuat rekaman suara untuk mendapatkan penghasilan lain
dari pekerjaannya sebagai Bupati pada saat itu.
Bahwa alangkah naïf apabila Jaksa Penuntut Umum menganggap apa yang dilakukan
Terdakwa mendapatkan penghasilan dari segala bentuk talentanya, kemahiran karya
seninya kemudian untuk menyimpannya di Bank, kemudian dianggap sebagai
konstruksi pencucian uang. Sedangkan terbukti juga di persidangan bahwa anak-anak
Terdakwa juga menggeluti jual-beli tanaman Anthurium yang pada saat itu sekitar
tahun 2006-2008, penjualannya berkisar hingga ratusan juta rupiah untuk 1
tanamannya. Bahkan, benih tanaman Anthuirumnya saja berkisar Rp. 300.000,- (tiga
ratus ribu rupiah). Dalil-dalil ini terus diucapkan oleh Terdakwa selama persidangan
yang juga dikuatkan dengan keterangan saksi-saksi, tetapi Jaksa Penuntut Umum
tetap tega menganggap maksud baik dan transparan dari Terdakwa yang menyimpan
uang pada rekeningnya adalah rangkaian pencucian uang.
Bahwa Jaksa Penuntut Umum pada perkara a quo tidak dapat menguraikan sifat
kesengajaan bahwa Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, M.Hum., telah melakukan
perbuatan ‘’Menempatkan, Mentransfer, Mengalihkan, Membelanjakan,
Membayarkan, Menghibahkan, Menitipkan atau perbuatan lain atas harta kekayaan’’
yang mengandung unsur tindak pidana pencucian uang. Saudara Penuntut Umum
hanyalah menyimpulkan keterangan yang entah darimana datangnya kemudian
mendalilkan seperti yang tertuang dalam Surat Dakwaan dan Surat Tuntutan yang
tidak sesuai dan bukan sebenarnya serta bertentangan dengan fakta-fakta persidangan.
Entah dorongan apa yang membuat Jaksa Penuntut Umum kian tega membuat
Dakwaan dan Tuntutan yang tidak sesuai dengan fakta yang sebenarnya sebagaimana
keterangan saksi-saksi dan keterangan Terdakwa, bukti-bukti dipersidangan yang
telah memberikan pandangan bahwa perolehan uang yang didapat Terdakwa Dr. Hj.
RATNANINGSIH, M.Hum., bukan merupakan hasil kejahatan.
Berdasarkan pembahasan yang kami kemukakan di atas, jelas bahwa tidaklah terlukis
sedikitpun adanya perbuatan Terdakwa yang dapat dikategorikan sebagai suatu
perbuatan yang dilakukan secara melawan hukum.
Bahwa unsur ‘’Menempatkan, Mentransfer, Mengalihkan, Membelanjakan,
Membayarkan, Menghibahkan, Menitipkan atau perbuatan lain atas harta kekayaan’’
bukanlah suatu kesalahan atau “schuld”, unsur kesalahan itu harus memiliki relevansi
yang ketat dengan perbuatan yang dapat dipidana (strafbarehandeling). Sedangkan
terbukti di persidangan bahwa Jaksa Penuntut Umum telah gagal untuk membuktikan
dakwaannya, telah gagal untuk membuktikan perbuatan Terdakwa yang dapat
dikualifikasikan sebagai suatu perbuatan secara melawan hukum sehingga perbuatan
’’Menempatkan, Mentransfer, Mengalihkan, Membelanjakan, Membayarkan,
Menghibahkan, Menitipkan atau perbuatan lain atas harta kekayaan’’’ adalah suatu
kesalahan dan dapat dihukum (strafbaarfeit). Denganseluruh uraian pada bagian
unsur ini, maka unsur “Menempatkan, Mentransfer, Mengalihkan, Membelanjakan,
Membayarkan, Menghibahkan, Menitipkan atau perbuatan lain atas harta kekayaan”
tidak dapat dinyatakan terbukti secara sah dan meyakinkan.

C. Unsur ‘’Yang diketahuinya atau Patut Diduga’’

Majelis Hakim yang Mulia


Jaksa Penuntut Umum yang kami Hormati
Sidang yang kami muliakan

Bahwa Jaksa Penuntut Umum telah lalai dalam menguraikan Surat Dakwaan dan
Surat Tuntutan khususnya tentang fakta dan peristiwa hukum yang sebenarnya, JPU
menyatakan dalam Surat Tuntutannya.
Bahwa uraian Jaksa Penuntut Umum di atas dalam bahasan unsur ini adalah bukan
berdasarkan keterangan dan fakta yang sudah diungkap di persidangan, melainkan
hanya meng copy paste dari Surat Dakwaan saja. Hal-hal yang diuraikan di atas oleh
Jaksa Penuntut Umum hanyalah keterangan dalam Surat Dakwaan yang sama dengan
Berita Acara Pemeriksaan (BAP) yang disimpulkan oleh Jaksa Penuntut Umum.
Sangat aneh dan kejam menuntut seseorang bukan berdasarkan dari fakta
persidangan melainkan hal-hal yang ada dalam BAP. Mengenai bahasan tentang
kelalaian Jaksa Penuntut Umum yang tetap tidak berdasar pada fakta-fakta
persidangan atau tidak mau mengakui atau sengaja tidak sadar dalam memahami
fakta persidangan akan kami uraikan setelah pembahasan unsur-unsur dalam
Dakwaan Kedua ini.
Bahwa dalam menguraikan unsur ‘’yang diketahuinya atau patut diduga’’, pertama-
tama kami akan menjelaskan makna unsur ‘’yang diketahuinya atau patut diduga’’
bahwa pasal 3 tersebut diliputi oleh kesengajaan (diketahui), tetapi mungkin pula
diliputi kealpaan (patut diduga), atau dalam bahasa latinnya disebut “PRO PARTUS
DOLUS PRO PARTUS CULPA” (1/2 Dolus 1/2Culpa). Apabila perbuatan
menempatkan harta kekayaan itu diketahui bahwa harta kekayaan tesebut berasal
darikejahatan, maka perbuatan tersebut disengaja (DOLUS), sedangkan apabila asal-
usul harta kekayaan yangditempatkannya itu tidak diketahui berasal dari
kejahatantetapi si pelaku lalai dan kurang hati-hati dalammenilainya, maka perbuatan
tersebut menjadi lalai (CULPA). Hal tersebut diperkuat dengan penjelasan pasal 5
UU No. 8 Tahun 2010 disebutkan “yang dimaksud dengan “patut diduga" adalah
suatu.kondisi yang memenuhi setidak-tidaknya pengetahuan,keinginan atau tuiuan
pada saat terjadinya transaksi yangdiketahuinya yang mengisyaratkan adanya
pelanggaran hukum”. Unsur ini merupakan konsekuensi dari delik pro partus dolus
pro partus culpa;
Bahwa pada perkara a quo, uang yang diperoleh Terdakwa dari hobi tanaman yaitu
jual beli bunga Anthurium, menulis buku dan telah diedarkan, memiliki usaha Salon,
dan 1000 (seribu) pohon jati merupakan perolehan secara sah.
Bahwa sebagaimana Bukti T-17, pada Launching album ke-empat pada album
rekaman Terdakwa, dimuat oleh Koran Radar Solo pada hari Jumat tanggal 15 Juli
tahun 2011 juga pada halaman websitehttp://issu.com/radarsolo2010/docs/soo.,
Terdakwa kumpulkan dana hampir Rp. 1 Miliar, dan menceritakan bagaimana
suksesnya acara pada malam launching album tersebut. Kemudian, pada
websitehttp://liputan6.com sebagaimana Bukti T-15, juga menunjukkan untuk di
Kabupaten PETIR saja nilai transaksi jual-beli tanaman Anthurium berkisar Rp. 5
Miliar – Rp. 8 Miliar per setiap bulannya. Saksi-saksi yang telah disumpah yang
diperiksa di depan persidangan juga menyatakan bahwa Terdakwa memiliki Tanaman
Anthurium yang jumlahnya sangat banyak dan juga memiliki orang yang
diperbantukan untuk jual-beli tanaman Anthuirum.
Bahwa terhadap bukti berupa buku RINA IRIANI berjudul ‘’Sapu Tangan Nan Tak
Pernah Kering’’. Penerbit Buku Litera, Pencetak Mata Padi Presindo Tahun 2007,
buku RINA IRIANI berjudul ‘’Semua Panggil Aku Buk’e’’. Pencetak PT. Tiga
Serangkai Pustaka Tahun 2012, buku RINA IRIANI berjudul ‘’Menyambung Lidah
Kartini-Sebuah Catatan Pengabdian’’. Penerbit Dapur Buku Tahun 2013. Bukti-
bukti tersebut menunjukkan bahwa Terdakwa membuat Buku Biografi dirinya dimana
Terdakwa memperoleh pendapatan berupa uang royalti dari penjualan buku.
Bahwa terhadap bukti Video Rekaman SIGI 30 Menit SCTV pada tanggal 16
Desember 2007, Video Rekaman Kunjungan Menteri Pertanian ke Tarso Nursery
Didampingi Bupati PETIR Rina Iriani. Bukti-bukti tersebut menunjukkan bahwa
Kabupaten PETIR dikenal sebagai Kabupaten Anthurium dimana banyak warga
masyarakat membudidayakan tanaman Anthurium, termasuk juga Terdakwa yang
memperoleh pendapatan ratusan juta rupiah dari pembudidayaan Anthurium tersebut
dan dengan semakin meningkatnya peminat Anthurium dan semakin melambungnya
harga Anthurium di pasaran, Menteri Pertanian .
Bahwa terhadap bukti Video CD Album Rekaman Suara, Pendopo Campur Sari oleh
RINA IRIANI dan DIDI KEMPOT, Video CD Album Rekaman Suara Pendopo
Campur Sari oleh RINA IRIANI dan DIDI KEMPOT vol. 2, Video CD Album
Rekaman Suara Pendopo Campur Sari oleh RINA IRIANI dan DIDI KEMPOT vol.
3, Video CD Album Rekaman Suara Pendopo Campur Sari Kencar-Kencur oleh
RINA IRIANI dan DIDI KEMPOT vol. 4. Bukti-bukti tersebut telah menunjukkan
bahwa Terdakwa bersama Didi Kempot mengeluarkan album VCD album lagu
campursari yang diperjual bebas dan terdakwa memperoleh pendapatan dari
penjualan album lagu tersebut dan royalti atas lagu-lagu tersebut.
Bahwa dalam persidangan sudah pula dinyatakan oleh saksi ibu Margono atau
Partini, saksi Didiek, saksi Syamsul dan saksi Giyono, saksi Sundoro, juga
keterangan Terdakwa. Hal demikian lebih memberi petunjuk bahwa penghasilan
Terdakwa dan jumlah uang di rekening Terdakwa tersebut diperoleh dengan cara
yang sudah tepat dan perolehannya pun telah sah.

Bahwa pada perkara a quo Jaksa Penuntut Umum juga tidak dapat membuat suatu
konstruksi bahwa perbuatan Terdakwa dengan perolehan uang sebagaimana tersebut
di atas merupakan peristiwa tindak pidana. Oleh karena itu unsur ‘’yang
diketahuinya atau patut diduga’’ tidak terbukti secara sah dan meyakinkan.

D. Unsur ‘’Merupakan Hasil Tindak Pidana’’


Bahwa Penguraian unsur ‘’Merupakan Hasil Tindak Pidana’’ harus mengacu pada
Pasal 2 UU No. 8 Tahun 2020, dimana dalam pasal tersebut telah dicantumkan
sejumlah tindak pidana asal (Predicate Crimes) dan bahkan tindak pidana lainnya
yang belum diatur pada saat ini yang diancam dengan pidana penjara 4 (empat) tahun
atau lebih, yang merupakan kejahatan yang menghasilkan harta kekayaan si pelaku
pencucian uang.Sehingga dalam unsur ini yang harus dibuktikan adalah bahwa harta
kekayaan merupakan perolehan hasil dari kejahatan.
Bahwa Jaksa Penuntut umum tidak juga dapat membuktikan rangkaian tindak pidana
secara sah dan meyakinkan sebagaimana Dakwaan Kesatu Primair. Perolehan-
perolehan uang oleh Terdakwa bukanlah hasil tindak pidana melainkan hal-hal yang
telah diperoleh karena memiliki hobi tanaman yaitu jual beli bunga Anthurium,
menulis buku dan telah diedarkan, memiliki usaha Salon, dan 1000 (seribu) pohon
jati yang mempunyai nilai sebesar Rp. 100juta. Dalam hal ini JPU gagal
merangkaikan perbuatan tindak pidana yang dilakukan oleh Terdakwa karena tidak
dapat membuktikan perolehan uang dari segala macam bentuk kemahiran atau
keahlian lain Terdakwa tersebut adalah penghasilan tidak sah.
Bahwa JPU hanya menebak-nebak dan mengasumsikan bahwa penghasilan uang dari
Terdakwa merupakan perolehan tidak sah, maka, apapun yang ada di rekening
Terdakwa tidak sah pula. Cara pemikiran semacam ini, tidak memerlukan sekolah
sarjana hukum, karena bentuk pemikiran pada jaman kuno.
Bahwa JPU dalam hal ini tidak dapat membuat rincian terhadap nilai uang yang ada
pada rekening Terdakwa maupun yang diperoleh Terdakwa. Dari Dakwaan,
Tanggapan atas Eksepsi, Bukti, hingga Tuntutan, JPU tetap hanya menggunakan
asumsi bahwa semua jumlah uang yang ada dalam rekening Terdakwa merupakan
hasil tidak sah, tanpa membuktikan dengan rinci dan jelas.
Bahwa unsur ‘’merupakan hasil tindak pidana’’ sebagaimana dalam Pasal 3 UU No.
8 Tahun 2010 Tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian
Uang haruslah menjawab penguraian unsur tindak pidana sebagaimana tercantum
pada Pasal 2, dimana dalam pasal tersebut telah dicantumkan sejumlah tindak
pidana asal yang mengemukakan harta kekayaan pelaku tindak pidana merupakan
perolehan hasil dari kejahatan.
Bahwa tidak tebuktinya unsur ‘’merupakan hasil tindak pidana’’ oleh Jaksa Penuntut
Umum terhadap hal tersebut, maka dengan demikian unsur “merupakan tindak
pidana” tidak dapat dinyatakan terbukti secara sah dan meyakinkan.

E. Unsur ‘’Dengan Tujuan Menyembunyikan atau Menyamarkan Asal Usul


Harta Kekayaan’’

Bahwa unsur ini merupakan unsur adanya kesengajaan, dimana kesengajaan memiliki
beberapa gradasi atau tingkatan, yaitu: kesengajaan sebagai maksud (oogmerk),
kesengajaan dengan kesadaran pasti atau keharusan (opzet bij zekerheids of
noodzakelijkheids bewustzjin) dan kesengajaan dengan menyadari kemungkinan.
Bahwa kesengajaan sebagai maksud berarti terjadinya suatu tindakan atau akibat
tertentu (yang sesuai perumusan undang-undang hukum pidana), adalah betul-betul
sebagai perwujudan dari maksud atau tujuan dan pengetahuan dari pelaku.
Bahwa kesengajaan dengan kesadaran pasti, yang menjadi sandaran adalah seberapa
jauh pengetahuan atau kesadaran pelaku tentang tindakan dan akibat yangmerupakan
salah satu unsur dari pada sesuatu delik yang telah terjadi. Dalam hal ini termasuk
tindakan atau akibat-akibat lainnya yang pasti harus terjadi. Bahwa kesengajaan
dengan kesadaran-mungkin, sebelumnya disebut juga sebagai kesengajaan bersyarat
atau DolusEventualis.
Bahwa kesengajaan jenis ini bergradasiyangterendah. Bahkan sering sukar
membedakan dengan ke alpaan (culpa). Yang menjadi sandaran jenis kesengajaan ini
ialah sejauhmana pengetahuan atau kesadaran pelaku, tentang tindakan dan akibat
terlarang (beserta tindakan atau akibat lainnya) yang mungkin akan terjadi. Termasuk
pula dalam jenis kesengajaan ini, kesadaran pelaku mengenai kemungkinan
terjadinya suatu tindakan dan akibat setelah melalui beberapa syarat-syarat tertentu.
Bahwa Penerapan gradasi unsur kesengajaan dalam pasal ini lebih cenderung dengan
kesengajaan sebagai maksud (Oogmerk), karena tindakan dari pelaku yang
melakukan pentransferan, pengalihan, pembelanjaan, pembayaran, penghibahan,
penitipan, membawa ke luar negeri, mengubah bentuk, menukarkan dengan mata
uang atau surat berharga atau perbuatan lain atas harta kekayaan tersebut merupakan
tindakan perwujudan dari perumusan dalam undang-undang dan betul-betul
merupakan perwujudan dari maksud si pelaku.

Bahwa maksud disini berarti suatu tindakan atau perbuatan yang dilakukan oleh
pelaku yang diatur dalam Pasal 3 (seperti perbuatan menempatkan, mentransfer,
membayarkan harta kekayaan yang berasal dari kejahatan) adalah betul-betul sebagai
perwujudan dari maksud pelaku untuk menyembunyikan atau menyamarkan asal-usul
harta kekayaannya dan apabila unsur maksud dari pelaku tidak dapat dibuktikan
maka perbuatan menempatan, mentransfer, mengalihkan dan sebagainya itu bukan
merupakan suatu tindak pidana pencucian uang.
Bahwa selama persidangan tidak ditemukan indikasi untuk menyembunyikan harta
kekayaan atau perolehan uang oleh Terdakwa, berkali-kali kami menerangkan bahwa
perolehan uang dari segala macam bentuk kemahiran Terdakwa dalam memiliki hobi
tanaman yaitu jual beli bunga Anthurium, menulis buku dan telah diedarkan,
memiliki usaha Salon, dan 1000 (seribu) pohon jati bukan hal yang dimaksudkan
untuk menyembunyikan atau menyamarkan melainkan telah diketahuinya perolehan
uang atau penghasilan tersebut adalah halal dan bukan hasil tindak pidana.
Bahwa semua penghasilan yang diperoleh oleh Terdakwa tersebut diperoleh secara
sah dan tidak melanggar peraturan yang berlaku karena Terdakwa memperoleh
pendapatan tersebut dari penjualan Anthurium, penjualan dan lelang album lagu,
penjualan dan royalti buku, usaha salon kecantikan dan mengajar sebagai dosen
sejumlah Rp. 12.335.965.000,- (Dua Belas Miliar Tiga Ratus Tiga Puluh Lima
Juta Sembilan Ratus Enam Puluh Lima Ribu Rupiah).
Bahwa dengan demikian, unsur ‘’Dengan Tujuan Menyembunyikan atau
Menyamarkan Asal Usul Harta Kekayaan’’yang di uraikan oleh Jaksa Penuntut
Umum tidak terbukti secara sah dan meyakinkan.
Bahwa ketidaksesuaian uraian JPU dalam Surat Tuntutan adalah telah
mengesampingkan fakta-fakta yang terjadi di persidangan, padahal apa yang kami
uraikan dalam nota pembelaan ini sangat berkesesuaian dengan fakta-fakta di
persidangan yang mengacu pada keterangan saksi-saksi, keterangan ahli, dan
keterangan terdakwa, berikut kami uraikan apa yang telah disampaikan oleh saksi-
saksi, ahli, dan terdakwa di persidangan.
Bahwa Dakwaan JPU mengenai Pasal 3 UU No. 8 Tahun 2010 Tentang
Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang tidak
memenuhi unsur tindak pidana sehingga tidak dapat dituduhkan kepada
Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, M.Hum.
Bahwa dengan tidak dapat dibuktikannya oleh Jaksa Penuntut Umum bahwa
Terdakwa telah terbukti secara sah dan meyakinkan melanggar Pasal 3 UU Nomor 8
tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang
atau dengan kata lain dengan tidak dapat dibuktikannya oleh Jaksa Penuntut Umum
bahwa Terdakwa telah melakukan suatu perbuatan pidana, maka dengan sendirinya
Pasal 3 UU Nomor 8 tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak
Pidana Pencucian Uang tidak dapat dikenakan pada Terdakwa dalam perkara a quo.
Berdasarkan hal tersebut, unsur-unsur dalam Pasal 3 UU Nomor 8 tahun 2010 tentang
Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang tidak dapat
dinyatakan terbukti secara sah dan meyakinkan.

III.TINJAUAN TERHADAP REQUISITOIR/TUNTUTAN JAKSA PENUNTUT


UMUM

A. TENTANG PASAL 55 AYAT (1) YANG DIJADIKAN DASAR DAKWAAN,


NAMUN TIDAK DIBAHAS DALAM TUNTUTAN JPU.

Bahwa Jaksa Penuntut Umum telah membacakan Surat Dakwaannya pada tanggal 19
Agustus 2014 dan Surat Tuntutannya pada tanggal 30 Desember 2014 yang pada
dasarnya mendakwa dan menuntut Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, M.Hum, dengan
pasal-pasal dalam Dakwaan JPU sebagai berikut:

DAKWAAN KESATU
PRIMAIR :Melanggar Pasal 2 Ayat (1) Jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor
31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah dirubah
dengan Undang-Undang No. 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas Undang-undang
Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55 ayat
(1) ke-1 KUHP.
SUBSIDAIR : Melanggar Pasal 3 Jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31
Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah dirubah
dengan Undang-Undang No. 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas Undang-undang
Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55 ayat
(1) ke-1 KUHP.

LEBIH SUBSIDAIR : Melanggar Pasal 5 Ayat (2) Undang-Undang No. 20 Tahun


2001 tentang Perubahan atas Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang
Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 65 ayat (1) ke-1 KUHP.

LEBIH LEBIH SUBSIDAIR : Melanggar Pasal 11 Undang-Undang No. 20 Tahun


2001 tentang Perubahan atas Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang
Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 65 ayat (1) ke-1 KUHP

DAKWAAN KEDUA: Pasal 3 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang


Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang Jo. Pasal 65 Ayat (1)
KUHP.

Bahwa dalam Tuntutannya, JPU tidak membahas mengenai unsur pasal 55 ayat (1)
KUHP sebagaimana diterapkan dalam pasal-pasal untutk mendakwa Terdakwa Dr. Hj.
RATNANINGSIH, M.Hum. hal-hal demikian sungguh menimbulkan kekaburan dan
ketidakpastian atau JPU telah menunjukkan keraguan dalam mendakwa pasal tersebut
kepada Terdakwa.
Bahwa JPU gagal merangkai makna yang terkandung dalam Pasal 55 ayat (1) KUHP,
yang berbunyi ‘’Orang yang melakukan, yang menyuruh melakukan, atau turut
melakukan perbuatan itu..’’. dengan tidak cermatnya JPU menguraikan unsur-unsur
dalam pasal 55 ayat (1) KUHP, maka Tuntutan JPU menjadi kabur, tidak jelas.

Bahwa kami tetap akan menerangkan mengenai makna yang terkandung dalam Pasal 55
ayat (1) yang memang tidak dapat diterapkan kepada Terdakwa. Berikut bentuk-bentuk
deelneming atau keturutsertaan yang ada menurut ketentuan-ketentuan pidana dalam
Pasal-pasal 55 dan 56 KUHP itu adalah :
a. doen plegen atau menyuruh melakukan atau yang di dalam doktrin juga sering disebut
sebagai middellijk daderschap;
b. medeplegen atau turut melakukan ataupun yang di dalam doktrin juga sering disebut
sebagai mededaderschap;
c. uitlokking atau menggerakkan orang lain dan
d. medeplichtigheid.

Bahwa Menurut Profesor SIMONS, di dalam ajaran mengenai keturutsertaan itu biasanya
orang membuat perbedaan antara apa yang disebut zelfstandigedeelneming atau
keturutsertaan yang berdiri sendiri dengan apa yang disebut onzelfstandige deelneming
atau keturutsertaan yang tidak berdiri sendiri.
Bahwa di dalam zelfstandige deelneming, tindakan masing-masing peserta di dalam suatu
tindak pidana itu diberi penilaian atau kualifikasi yang tersendiri, dan karena tindakannya
masing-masing mereka itu diadili secara sendiri-sendiri.
Sedang di dalam onzelfstandige deelneming itu dapat tidaknya seorang peserta dihukum
digantungkan pada peranannya di dalam tindak pidana yang telah dilakukan oleh seorang
pelaku dan digantungkan pada kenyataan, apakah tindakan yang telah dilakukan oleh
pelakunya itu merupakan suatu tindak pidana atau bukan. Deelneming seperti
dimaksudkan di atas itu, atau pembedaan antara zelfstandigedeelnemers (peserta-peserta
yang berdiri sendiri) dengan onzelfstandigedeelnemers (peserta-peserta yang tidak berdiri
sendiri).
Bahwa mengenai pembedaan antara zelfstandige deelnemers dengan onzelfstandige
deelnemers itu berkatalah Profesor POMPE selanjutnya :
“Deze onderscheiding is historisch gerechtvaardigd geweest. Zij dateert van de
Middeleeuwse Italiaanse juristen, die in de materie der deelneming door dogmatische
onderscheidingen orde moisten brengen, daar de wet er toen geen orde in schiep.
Zelfstandige deelnemers waren dan zij, die doen pfegen en zij die medeplegen. Te zamen
met hen, die plegen, werden zij wel genoemd daders, onderscheiden in onmiddellijke,
middellijke en mededaders. Onzelfstandige deelnemers daarentegen de uitlokkers en de
medeplichtigen

Yang artinya : “mereka itu harus mengatur materi dari deelneming, oleh karena
undang-undang sendiri tidak mengaturnya. Yang mereka maksudkan dengan zelfstandige
deelnemers atau peserta-peserta yang berdiri sendiri itu adalah mereka yang menyuruh
melakukan dan mereka yang turut melakukan. Dan bersama-sama dengan mereka yang
melakukan itu, mereka juga disebut sebagai dadersatau pelaku-pelaku, yang dapat dibagi
menjadi pelaku-pelaku langsung (onmiddellijke daders), pelaku-pelaku tidak langsung
(middellijke daders) dan pelaku-pelaku penyerta (mededaders). Sebagai lawannya adalah
apa yang disebut onzelfstandige deelnemers atau peserta-peserta yang tidak berdiri
sendiri, yang terdiri dari mereka yang menggerakkan (uitlokkers) dan mereka yang
membantu (medeplichtigen)".
Bahwa dalam buku hukum Pidana, ‘’Dasar-Dasar Hukum Pidana
Indonesia ‘’ karya Lamintang, S.H., halaman 603, dijelaskan bahwa profesor-profesor
van HAMEL, SIMONS dan ZEVENBERGEN berpendapat bahwa orang yang tidak
mempunyai sifat-sifat pribadi, misalnya sebagai seorang pegawai negeri itu, tidak dapat
menjadi seorang middelijkedader atau seorang pelaku tidak langsung di dalam
kejahatankejahatan yang sesuai dengan ketentuan undang-undang hanya dapat dilakukan
oleh seorang pegawai negeri.
Bahwa Sebaliknya Profesor POMPE berpendapat, bahwa seseorang yang tidak
mempunyai sifat-sifat sebagai seorang pegawai negeri itu dapat saja menggerakkan
seorang pegawai negeri untuk melakukan suatu kejahatan jabatan.
Mengenai masalah apakah seseorang yang tidak mempunyai sifat-sifat pribadi tertentu itu
dapat menjadi seorang pelaku tidak langsung atau seorang middellijke dader di dalam
suatu kejahatan, yang menurut ketentuan undang-undang hanya dapat dilakukan oleh
orang yang mempunyai sifat-sifat pribadi seperti itu, berkatalah Profesor SIMONS
antara lain :
"Wie dus niet onmiddellijke dader kan zijn, omdat naar de omschrijvirtg van het
strafbare feit, eene bepaalde verhouding, eene bepaalde eigenschap gevorderd wordt,
welke bij hem ontbreekt, kan ook niet als middellijke dader van dat strafbare feit in
aanmerking komen. Zoo kan een niet-gehuwde niet het misdrijf doen plegen van bigamie
of overspel, de niet-ambtenaar niet middellijke dader zijn van een ambtsmisdrijf".
yang artinya: “Barangsiapa tidak dapat menjadi seorang pelaku langsung, oleh
karena ia tidak mempunyai sifat tertentu seperti yang telah disyaratkan di dalam rumusan
delik, maka ia juga tidak dapat menjadi seorang pelaku tidak langsung dari delik yang
bersangkutan. Dengan demikian, maka seseorang yang tidak menikah itu tidak dapat
menyuruh orang lain melakukan kejahatan bigami atau perzinahan, dan seorang yang
bukan pegawai negeri itu juga tidak dapat menjadi seorang pelaku tidak langsung dari
suatu kejahatan jabatan”.
Bahwa mengenai pendapat seperti yang telah dikemukakan oleh Profesor SIMONS di
atas itu, Profesor POMPE menambahkan antara lain :"Waarom zou men niet een
ambtsdelict kunnen doen plegen, d.w.z. teweeg brengen, dat een ambtenaar een
ambtsdelict uitvoert, zonder dat men zelf ambtenaar is? Waarom zou men ook niet een
ambtsdelict kunnen medeplegen, d. w.z. rechtsreeks er aan medewerken, dat een
ambtenaar een ambtsdelict pleegt, zonder zelf ambtenaar te zijn?"
Yang artinya :"Mengapa orang tidak dapat menyuruh, artinya menggerakkan seorang
pegawai negeri untuk melakukan suatu kejahatan jabatan, tanpa ia sendiri merupakan
seorang pegawai negeri? Mengapa orang juga tidak dapat turut serta melakukan, artinya
secara langsung turut melakukan suatu kejahatan jabatan yang dilakukan oleh seorang
pegawai negeri, tanpa ia sendiri merupakan seorang pegawai negeri?"
Bahwa menurut Profesor POMPE, pendapat seperti yang telah dikemukakan oleh
Profesor SIMONS itu sebenamya tidak mempunyai suatu dasar hukum dan secara praktis
merupakan suatu pembatasan mengenai pemberlakuan ketentuan pidana menurut Pasal
55 ayat 1 angka 1 KUHP yang tidak dikehendaki.
Bahwa mengenai pengertian Doen Plegen atau Menyuruh Melakukan, doen plegen
atau menyuruh melakukan itu merupakan salah satu bentuk deelneming dari empat bentuk
deelneming yang terdapat di dalam Pasal-pasal 55 dan 56 KUHP.
Bahwa di dalam ilmu pengetahuan hukum pidana. orang yang menyuruh orang lain
melakukan suatu tindak pidana itu biasanya disebut sebagai seorang middellijke dader
atau seorang mittelbare tater, yang artinya seorang pelaku tidak langsung. la disebut
sebagai seorang pelaku tidak langsung oleh karena ia memang tidak secara langsung
melakukan sendiri tindak pidananya, melainkan dengan perantaraan orang lain.
Sedangkan, orang lain yang disuruh melakukan suatu tindak pidana itu, biasanya disebut
sebagai seorang materieele dader atau seorang pelakumaterial.
Bahwa untuk adanya suatu doen plegen seperti yang dimaksudkan di dalam Pasal 55 ayat
1 angka 1 KUHP itu, orang yang disuruh melakukan itu haruslah memenuhi beberapa
syarat tertentu, yang menurut Prof. SIMONS syarat-syarat tersebut adalah :

1. Apabila orang yang disuruh melakukan suatu tindak pidana itu adalah seseorang yang
ontoerekeningsvatbaar seperti yang di maksudkan di dalam Pasal 44 KUHP;
2. Apabila orang yang disuruh melakukan suatu tindak pidana mempunyai suatu
dwaling atau suatu kesalahpahaman mengenai salah satu unsur dari tindak pidana
yang bersangkutan;
3. Apabila orang yang disuruh melakukan suatu tindak pidana itu sama sekali tidak
mempunyai unsur schuld, baik dolus maupun culpa, ataupun apabila orang tersebut
tidak memenuhi unsur opzet seperti yang telah disyaratkan oleh undang-undang bagi
tindak pidana tersebut;
4. Apabila orang yang disuruh melakukan suatu tindak pidana itu tidak memenuhi unsur
oogmerk, padahal unsur tersebut telah disyaratkan di dalam rumusan undang-undang
mengenai tindak pidan tersebut di atas;
5. Apabila orang yang disuruh melakukan suatu tindak pidana itu telah melakukannya di
bawah pengaruh suatu overmacht atau di bawah pengaruh suatu keadaan yang
memaksa, dan terhadap paksaan mana orang tersebut tidak mampu memberikan suatu
perlawanan;
6. Apabila orang yang disuruh melakukan suatu tindak pidana dengan itikad baik telah
melaksanakan suatu perintah jabatan, padahal perintah jabatan tersebut diberikan oleh
seorang atasan yang tidak berwenang memberikan perintah semacam itu;
7. Apabila orang yang disuruh melakukan suatu tindak pidana itu tidak mempunyai
suatu hoedanigheid atau suatu sifat tertentu, seperti yang telah disyaratkan oleh
undang-undang, yakni sebagai suatu sifat yang harus dimiliki oleh pelakunya sendiri.

Bahwa JPU tidak menjabarkan unsur Pasal 55 ayat (1) dalam Tuntutannya sebagaimana
penjelasan di atas, sehingga jelas menunjukkan adanya ketidakpastian dalam menuntut
Terdakwa, dan menjadi preseden buruk apabila JPU tidak Pro Justitia.
Bahwa mengenai pengertian Medeplegen atau Turut Melakukan, bentuk deelneming yang
kedua yang terdapat di dalam Pasal 55 ayat 1KUHP itu adalah medeplegen atau turut
melakukan.
Bahwa oleh karena di dalam bentuk deelneming ini selalu terdapat seorangpelaku dan
seorang atau lebih pelaku yang turut melakukan tindak pidanayang dilakukan oleh
pelaku-nya, maka bentuk deelneming ini juga seringdisebut sebagai suatu
mededaderschap.
Bahwa dengan demikian, medeplegen itu di samping merupakan suatubentuk
deelneming, maka ia juga merupakan suatu bentuk daderschap.Kitab Undang-undang
HukumPidana kita itu sebenarnya mengenal apa yang disebut dadersdanapa yang disebut
medeplichtigen.
Bahwa menurut Professor SIMONS, orang dapat membagi apa yang disebutdaders
tersebut ke dalam : aileen-daders, yakni pelaku-pelaku yangdengan seorang diri telah
melakukan tindak pidananya, kemudian middellijkedaders, yakni pelaku-pelaku yang
tidak melakukan sendiri tindakpidananya melainkan menyuruh orang lain melakukannya,
dan akhimyamededaders, yakni pelaku-pelaku yang turut serta melakukan suatu
tindakpidana yang dilakukan oleh pelaku yang lain. Dan di datam melakukansuatu tindak
pidana itu dapat juga tersangkut apa yang disebut uitlokkers,yakni orang-orang yang
dengan suatu cara yang ditentukan di dalamundang-undang telah menggerakkan orang
lain untuk melakukan suatutindak pidana, dan apa yang disebut medeplichtigen, yakni
orang-orangyang telah memberikan bantuannya pada waktu suatu tindak pidana
itusedang dilakukan oleh orang lain ataupun sebelum tindak pidana tersebutdilakukan
oleh orang lain.
Bahwamedeplegen itu juga merupakan suatudaderschap. Apabila seseorang itu
melakukan suatu tindak pidana, makabiasanya ia disebut sebagai seorang dader atau
seorang pelaku. Apabilabeberapa orang secara bersama-sama melakukan suatu tindak
pidana, maka setiap peserta di dalam tindak pidana itu dipandang sebagaiseorang
mededader dari peserta atau peserta-peserta yang lain.
Bahwa di dalam praktek kenyataannya adalah tidak demikian mudah untukmenyebutkan
orang yang mana yang harus diparidang sebagai pelakudan orang atau orang-orang yang
mana yang dapat dipandang sebagaimededader atau sebagai pelaku-penyerta. Misalnya
tiga orang secara bersama-sama telah melakukan suatu pelanggaran dengan bersepeda
secara berjejer di atas jalan umum, yang oleh pembentuk undang-undang telah
dinyatakan sebagai suatu perbuatanyang terlarang dan diancam dengan hukuman.
Bahwa di dalam Putusannya, hakim itu wajib menyatakan bentuk keturutsertaan yang
mana yang telah dilakukan oleh seorang tertuduh.
Dari uraiannya di atas kita dapat mengetahui, bahwa menurut pendapat Profesor van
HAMEL, suatu medeplegen itu hanya dapat dianggap sebagai ada, yaitu apabila tindakan
tiap-tiap peserta di dalam suatu tindak pidana dapat dianggap sebagai telah menghasilkan
suatu daderschap secara sempurna.
Menurut Profesor van HATTUM, perbuatan medeplegen di dalam Pasal 55 KUHP itu
haruslah diartikan sebagai suatu opzettelijk medeplegen atau suatu kesengajaan untuk
turut melakukan suatu tindak pidana yang dilakukan oleh orang lain. Ini berarti bahwa
suatu kesengajaan untuk turut melakukan suatu culpoosdelict itu dapat dihukum, dan
sebaliknya suatu ketidaksengajaan turut melakukan suatu opzettelijke atau suatu culpoos
delict itu menjadi tidak dapat dihukum.
Bahwa berkatalah Profesor van HATTUM: "Behalve opzet gericht op samenwerking, zal
voorts bij den mededaderopzet aanwezig moeten zijn op die bestanddelen ten
aanzienwaarvan vdoor daderschap opzet is vereist".
Yang artinya : "Kecuali bahwa opzet seorang mededader itu harus ditujukan kepada suatu
kerja sama, opzet dari mededader tersebut harus juga ditujukan kepada unsur-unsur dari
delik yang diliputi oleh opzet, yang harus dipenuhi oleh seorang pelaku". Ini berarti
bahwa menurut Profesor van HATTUM, opzet seorang mededader itu harus ditujukan
kepada :
a. Maksud untuk bekerja sama dengan orang lain dalam melakukan suatu tindak
pidana dan;
b. Dipenuhinya semua unsur dari tindak pidana tersebut yang diliputi oleh unsur
opzet, yang harus dipenuhi oleh pelakunya sendiri, yakni sesuai dengan yang
disyaratkan di dalam rumusan tindak pidana yang bersangkutan.
Bahwa diketahui, perkara a quo bukanlah perkara yang baru disidangkan, tetapi
merupakan kelanjutan dari perkara-perkara yang telah menghukum terpidana Tony Iwan
Haryono, Fransisca Rianasari, dan Handoko Mulyono pada tahun 2010 tentang perihal
perkara yang sama, yaitu pembangunan perumahan GLA terkait bantuan subsidi dari
Kementerian Perumahan Rakyat RI kepada KSU Sejahtera pada tahun 2006-2008.
Bahwa dalam ketiga Putusan yang telah berkekuatan hukum tetap (inkracht van
gewijsde) tersebut, tidak ada satupun dalam Putusan-Putusan tersebut yang menyatakan
bentuk keturutsertaan Terdakwa dalam rangkaian kejahatan yang dilakukan oleh ketiga
terpidana tersebut yang merupakan pengurus KSU Sejahtera terkait penerimaan dana
bantuan/subsidi pembangunan perumahan GLA di Kab. PETIR.
Bahwa mengenai pengertian uitlokken atau menggerakkan orang lain untuk
melakukan tindak pidana, Profesor van HAMEL telah merumuskan uitlokking itu
sebagai suatubentuk deelneming atau keturutsertaan berupa :
"het opzettelijk bewegen, met door de wet aangeduide middelen, van een zelf-
verantwoordelijk persoon tot een strafbaar feit, dai deze aldus bewogen, opzettelijk
pleegt”.
yang artinya : "kesengajaan menggerakkan orang lain yang dapat
dipertanggungjawabkan pada dirinya sendiri untuk melakukan suatu tindak pidana
dengan menggunakan cara-cara yang telah ditentukan oleh undang-undang karena telah
tergerak, orang tersebut kemudian telah dengan sengaja melakukan tindak pidana yang
bersangkutan".
Bahwa dari rumusan mengenai uitlokking menurut Profesor van HAMEL di atas, dapat
ditarik suatu kesimpulan bahwa antara doen plegen atau menyuruhmelakukan dengan
uitlokken atau menggerakkan orang lain untuk melakukan suatu tindak pidana itu terdapat
suatu kesamaan, yaitu bahwa di dalam doen plegen itu orang yang telah menyuruh
melakukan suatu tindak pidana. ataupun yang di dalam doktrin juga sering disebut
sebagai doen pleger atau manus domina itu telah tidak melakukan sendiri tindak pidana
yang dikehendakinya, melainkan dengan perantaraan orang lain, yang biasanya disebut
sebagai de materiele dader ataupun yang juga sering disebut sebagai manus ministram
Sedang di dalam uitlokking itu, orang yang telah menggerakkan orang lain untuk
melakukan suatu tindak pidana, ataupun yang di dalam doktrin juga sering disebut
sebagai de uitlokker atau provocateur atau agent provocateur atau lokbeambte itu juga
telah tidak melakukan sendiri tindak pidana yang dikehendakinya, melainkan dengan
perantaraan orang lain, yang biasanya disebut sebagai de uitgelokte atau sebagai orang
yang telah digerakkan.
Walaupun antara doen plegen dengan uitlokken itu terdapat suatu kesamaan, akan tetapi
di antara kedua bentuk deelneming tersebut juga terdapat perbedaan-perbedaan, yaitu
antara lain adalah :
a. orang yang disuruh melakukan suatu tindak pidana di dalam doen plegen itu
haruslah merupakan orang yang niet-toerekenbaar atauharuslah merupakan orang
yang perbuatannya tidak dapat dipertanggungjawabkan,sedang orang yang telah
digerakkan untuk melakukan suatu tindak pidana itu haruslah merupakan orang
yangsama halnya dengan orang yang telah menyuruh, dapat
dipertanggungjawabkanatas perbuatannya atau toerekenbaar;
b. cara-cara yang dapat dipergunakan oleh seseorang yang telahmenyuruh melakukan
suatu tindak pidana di dalam doen plegen itutidak ditentukan oleh undang-undang,
sedang cara-cara yang harus dipergunakan oleh seseorang yang telah
menggerakkanorang lain untuk melakukan suatu tindak pidana di dalam uitlokking
itu telah ditentukan secara limitatif di dalam undang-undang.

Bahwa dari rumusan di dalam Pasal 55 ayat 1 angka 2 KUHP itu dapat diketahui, bahwa
suatu uitlokking itu harus dilakukan dengan sengaja atau secaraopzettelijk.
Bahwa dari rumusannya di dalam Pasal 55 ayat 1 angka 2 KUHP tersebut juga dapat
diketahui, bahwa opzet seorang uitlokker itu harus ditujukan kepada feit-nya atau kepada
tindak pidananya, yakni tindak pidana yang ia harapkan akan dilakukan oleh orang yang
telah ia gerakkan dengan mempergunakan salah satu cara yang telah disebutkan di dalam
Pasal 55 ayat 1 angka 2 KUHP tersebut.
Bahwa dengan demikian, sebagai contoh apabila seorang uitlokker itu menghendaki agar
de uitgelokte melakukan suatu pembunuhan seperti yang telah dilarang didalam Pasal 338
KUHP, maka opzet dari uitlokker tersebut harusiah pula ditujukan kepada tindak pidana
pembunuhan yang bersangkutan. Dan iniberarti pula bahwa uitlokker tersebut harus
memenuhi semua unsur daritindak pidana pembunuhan seperti yang terdapat di dalam
rumusan Pasal338 KUHP.
Bahwa untuk adanya suatu uitlokking itu haruslah dipenuhi dua syarat ob/ektif, yaitu :
1. Bahwa perbuatan yang telah digerakkan untuk dilakukan oleh orang lain itu harus
menghasilkan suatu voltooid delict atau suatu delik yang selesai, atau menghasilkan
suatu strafbare poging atau suatu percobaan yang dapat dihukum110 dan;
2. Bahwa tndak pidana yang telah dilakukan oleh seseorang itu disebabkan karena
orang tersebut telah tergerak oleh suatu uitlokking yang dilakukan oleh orang lain
dengan menggunakan salah satu cara yang telah disebutkan di dalam Pasal 55 ayat 1
angka 2 KUHP.
Bahwa dalam menentukannya, yang pertama adalah karena orang baru dapat berbicara
mengenai adanya suatu uitlokking, apabila opzet dari seorang uitgelokte itu justru timbul
karena adanya suatu uitlokking, Jadi opzet dari seorang uitlokker dengan opzet dari
seorang uitgelokte itu timbul pada saat-saat yang berbeda. Orang juga tidak dapat
berbicara mengenai adanya suatu uitlokking, apabila pada saat seorang uitlokker itu
menggerakkan orang lain untuk melakukan suatu tindak pidana, pada diri orang lain
tersebut telah terdapat suatu opzef untuk melakukan tindak pidana yang sama. Yang
kedua adalah bahwa seorang uitlokker itu tidak dapat dipertanggungjawabkan atas
perbuatan-perbuatan seorang uitgelokte yang melebihi dari apa yang diharapkan untuk
dilakukan oteh uitgelokte tersebut, walaupun benar bahwa seorang uitlokker itu harus
pula dipertanggungjawabkan atas semua akibat yang timbul karena perbuatan seorang
uitgelokte, yang telah ia lakukan sebagai pelaksanaan dari apa yang telah dikehendaki
oleh uitlokker-nya itu sendiri.
Bahwa seorang uitlokker yang telah menggerakkan orang lain untuk melakukan
penganiayaan terhadap orang ketiga itu sudah barang tentu tidak dapat dipersalahkan
karena telah menggerakkan orang lain untuk melakukan suatu pemburiuhan, seandainya
orang yang telah digerakkan itu bukannya melakukan suatu penganiayaan melainkan
dengan sengaja telah membunuh orang ketiga tersebut. Akan tetapi memang benar bahwa
uitlokker tersebut kemudian dapat dipersaiahkan sebagai telah menggerakkan orang lain
untuk melakukan suatu penganiayaan yang menyebabkan matinya orang lain, seandainya
orang yang telah digerakkannya itu benar-benar telah melakukan suatu penganiayaan
terhadap orang ketiga seperti yang diharapkan oleh penggeraknya tersebut, yang
misalnya karena penganiayaan itu telah dilakukan secara berlebihan, kemudian telah
menyeb£.bkan matinya orang ketiga tersebut.
Bahwa untuk adanya suatu uitlokking itu haruslah dipenuhi dua syarat objektif, yaitu :
1. Bahwa perbuatan yang telah digerakkan untuk dilakukan oleh orang lain itu harus
menghasilkan suatu voltooid delict atau suatu delik yang selesai, atau menghasilkan
suatu strafbare poging atau suatu percobaan yang dapat dihukum;
2. Bahwa tndak pidana yang telah dilakukan oleh seseorang itu disebabkan karena
orang tersebut telah tergerak oleh suatu uitlokking yang dilakukan oleh orang lain
dengan menggunakan salah satu cara yang telah disebutkan di dalam Pasal 55 ayat
1 angka 2 KUHP.

Bahwa menurut Profesor van HAMEL antara tindak pidana yang telah dilakukan oleh orang
yang tergerak dengan uitlokking-nya itu sendiri harus terdapat suatu hubungan kausal, yang
harus dibuktikan. Walaupun beliau juga mengakui bahwa untuk menyatakan terbuktinya
hubungan kausal tersebut tidaklah mudah, dan biasanya orang menganggap bahwa hubungan
kausal tersebut sebagai cukup terbukti, yaitu apabila secara nyata apa yang disebut “orang
yang tergerak" itu telah melakukan suatu tindak pidana sebagaimana yang dikehendaki oleh
orang yang menggerakkan.
Bahwa dengan demikian, maka perbuatan menggerakkan orang lain itu tidaklah perlu harus
ditujukan kepada seseorang tertentu atau kepada orangorang tertentu saja, melainkan ia juga
dapat dilakukan secara umum, dalam arti ditujukan kepada orang banyak. Dan sudah barang
tentu untuk menggerakkan orang-orang tersebut harus pula dipergunakan salah satu cara
seperti yang telah disebutkan secara limitatif di dalam Pasal 55 ayat 1 angka 2 KUHP. Sebab
apabila tidak demikian, maka perbuatan menggerakkan orang banyak itu bukannya
menghasilkan suatu uitlokking, melainkan ia akan menghasilkan suatu opruing atau suatu
perbuatan menghasut seperti yang dimaksudkan di dalam Pasal 160 KUHP contohnya, di
mana poging tot uitlokking atau percobaan untuk menggerakkan orang lain melakukan suatu
tindak pidana itu telah dijadikan suatu kejahatan yang berdiri sendiri.
Bahwa untuk kesekian kalinya kami Penasihat Hukum Terdakwa, menyatakan bahwa perkara
a quo bukanlah perkara yang baru disidangkan, tetapi merupakan kelanjutan dari perkara-
perkara yang telah menghukum terpidana Tony Iwan Haryono, Fransisca Rianasari, dan
Handoko Mulyono pada tahun 2010 tentang perihal perkara yang sama, yaitu pembangunan
perumahan GLA terkait bantuan subsidi dari Kementerian Perumahan Rakyat RI kepada
KSU Sejahtera pada tahun 2006-2008, di mana rangkaian kejahatan daripada ketiga orang
tersebut merupakan kejahatan yang berdiri sendiri, sehingga dalam ketiga Putusan yang telah
berkekuatan hukum tetap (inkracht van gewijsde) tersebut, tidak ada satupun dalam Putusan-
Putusan tersebut yang menyatakan bentuk keturutsertaan Terdakwa dalam rangkaian
kejahatan yang dilakukan oleh ketiga terpidana tersebut yang merupakan pengurus KSU
Sejahtera terkait penerimaan dana bantuan/subsidi pembangunan perumahan GLA di Kab.
PETIR. Mengenai pertimbangan-pertimbangan majelis hakim pada Putusannya tersebut akan
dibahas setelah pembahasan ini.

B. TENTANG TIDAK ADA BENTUK KETURUTSERTAAN TERDAKWA DALAM


RANGKAIAN KEJAHATAN YANG PADA PUTUSAN TONY IWAN HARYONO.

Bahwa tidak ada satupun disebutkan keterlibatan Terdakwa dalam perkara pembangunan
perumahan GLA di Kab. PETIR, sebagaimana dalam pertimbangan Majelis Hakim pada
perkara No. 138/Pid.B/2010/PN.Kray., yang telah menghukum terpidana Tony Iwan
Haryono. Kejahatan yang telah diputus dalam Putusan Tony Iwan Haryono mutlak
persekongkolan antara Tony Iwan Haryono, Handoko Mulyono, dan Fransisca Riana Sari
yang berdiri sendiri.
Bahwa berikut beberapa kutipan dari Putusan No. 138/Pid.B/2010/PN.Kray. yang telah
menghukum terpidana Tony Iwan Haryono, sebagai berikut:
6. Pada halaman 215 dinyatakan dalam pertimbangannya bahwa ‘’berdasarkan uraian
tersebut di atas dapatlah disimpulkan bahwa pada tahun 2007 dan tahun 2008
terdakwa bersama-sama dengan Fransisca Rianasari dan Handoko Mulyono telah
menghamburkan uang subsidi dari KEMENPERA sejumlah Rp. 2.300.000.000,- +
Rp. 16.109.769.656,25 = Rp. 18.409.769.656,25. Dan, uang tersebut mengalir ke
mana-mana tennasuk untuk Handoko Mulyono dan diri terdakwa sendiri, yang mana
orang bagi penerima uang tersebut sudah pasti bertambah kekayaannya atau jika
tadinya belum kaya akan menjadi kaya.’’
7. Pada halaman 218 dinyatakan dalam pertimbangannya ‘’bahwa terlebih dari itu
semua, cara-cara terdakwa mengelola KSU sejahtera yang nota bene mengelola dana
negara yang sangat besar tersebut sangat potensial akan menimbulkan kerugian
terhadap keuangan negara, karena manajemen yang acak-acakan, tidak pemah
memeriksa dan membuat laporan keuangan, tidak pernah mengadakan perhitungan
rugi laba dan mengeluarkan uang seakan tidak terkontrol, atau dengan kata lain
pembukuan yang dilakukan oleh KSU Sejabtera praktis hanyalah pencatatan uang
keluar saja.’’
8. Bahwa dana subsidi yang disalurkan KEMENPERA kepada KSU Sejahtera untuk
program KPR Bersubsidi untuk pembaugunan rumah dan KPRS Bersubsidi untuk
pemugaran rumah yang dikelola KSU Sejahtera tahun 2008 tersebut bersumber dari
APBN TA.2008 dan tahun 2007 bersumber dari APBN TA.2007 ;
9. Bahwa dana subsidi tersebut seharusnya digunakan semua untuk keperluan subsidi
pembangunan rumah (KPR) dan pemugaran n nan (KPRS) kepada masyarakat
berpenghasilan rendah yang telah ditetapkan oleh Kementerian Perumahan Rakyat
melalui KSU Sejahtera sebagai pelaksana yang ditunjuk dan dipercaya untuk
menyalurkan dana subsidi perumahan tersebut;
10. Bahwa akan tetapi temyata Pengurus KSU Sejahtera yaitu Terdakwa Tony Iwan
Haryono sebagai Ketua Badan Pengawas bersama-sama dengan Fransisca Rianasan
(Ketua KSU Sejahtera thn. 2007) dan Handoko Mulyono (Ketua KSU Sejahtera thn.
2008) telah mencairkan dana subsidi perumahan untuk masyarakat yang kemudian
secara sengaja terdakwa Tony Iwan Haryono memerintahkan kepada Fransisca
Rianasari.

Bahwa KSU Sejahtera adalah prakarsa dan skenario Terpidana Tony Iwan Haryono,
M.M., di mana KSU Sejahtera merupakan Koperasi yang sudah ada sejak tahun 1998,
lalu KSU Sejahtera menjadi Koperasi yang sudah tidak aktif lagi, kemudian dibuat
menjadi mati suri hidup kembali. Terpidana Tony mengatur dan membentuk segala
kepengurusan KSU Sejahtera. Diketahui bahwa Terpidana Tony berkedudukan selaku
Dewan Pengawas KSU Sejahtera, Terpidana Fransisca Rianasari selaku Ketua KSU
Sejahtera, serta Terpidana Handoko selaku Ketua KSU Sejahtera sebelum Terpidana
Fransisca. Hal demikian sebagaimana dijelaskan dan dinyatakan oleh Majelis Hakim
dalam Putusannya No. 138/Pid.B/2010/PN.Kray;
Bahwa tidak pernah ditemukan barang bukti yang mengindikasikan Terdakwa melakukan
atau turut serta melakukan tindak pidana korupsi dalam Putusan Terpidana Tony tersebut.
Dan perkara tersebut sudah inkracht van gewijsde.
Bahwa dengan demikian, dapat diketahui bahwa Jaksa Penuntut Umum telah salah
menerapkan Dakwaan serta Tuntutannya yang terkesan sangat dipaksakan.

C. TENTANG PEMAHAMAN PERBUATAN MELAWAN HUKUM DENGAN


PENYALAHGUNAAN KEWENANGAN

Perbuatan melawan hukum berbeda dengan penyalahgunaan kewenangan, JPU memaksakan


pengertian unsur secara melawan hukum terhadap tindakan Terdakwa,padahal dengan segala
rangkaian yang diuraikan oleh JPU bukanlah suatu perbuatan melawan hukum, sebagaimana
dalam Putusan MK No.003/PUU-IV/2006 tertanggal 25 Juli 2006, sehingga bertentangan dengan
Putusan MK tersebut. Jika kita melihat kepada isi Tuntutan, semua rangkaian yang dijabarkan
berupa materiil sedangkan maksud dari perbuatan secara melawan hukum adalah bersifat formil.
Mengenai praktek hukum yang menerapkan pengertian melawan hukum materil dalam fungsinya
yang positif, memang mulanya memiliki dasar dalam undang-undang yaitu penjelasan Pasal 2
Undang-Undang No. 31 Tahun 1999. Namun demikian, perlu diingat dalam sistem hukum
Indonesia, selalu menjadi keyakinan bahwa “hukum” tidak selalu identik dengan “undang-
undang”. Suatu “aturan undang-undang” dapat kehilangan kekuatan mengikatnya sehingga tidak
dapat dikatakan sebagai “aturan hukum”, misalnya jika hal itu oleh Putusan Mahkamah
Konstitusi dinyatakan bertentangan dengan Undang-Undang Dasar.
Demikian pula halnya, apabila suatu “aturan undang-undang” yang bertentangan dengan ilmu
pengetahuan hukum pidana. Berkenan dengan penjelasan Pasal 2 Undang-Undang No. 31 Tahun
1999 yang menjadi dasar diterapkanya pengertian melawan hukum materiel dalam fungsinya
yang positif, “telah ditertibkan” dengan adanya putusan Mahkamah Konstitusi No. 003/PUU-
IV/2006 tanggal 25 Juli 2006, yang dengan menyatakannya bahwa hal itu “bertentangan dengan
UUD Tahun 1945 dan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat”.
Bahwa tetapi, sifat keras kepala praktek peradilan terkadang tetap menggunakan pengertian
melawan hukum materiel dalam fungsinya yang positif dan tidak hanya menerapkannya dalam
fungsinya yang negatif, akan berbuah tindakan penegakan hukum yang semata-mata didasarkan
pada pilihan dan kehendak politik dari penegak hukum dan hakim. Keingingan mereka sajalah
sebenarnya yang menyebabkan suatu perbuatan dikatakan sebagai melawan hukum dalam
hukum pidana, dan bukan bersumber dari amanat pembentuk undang undang ketika melarang
dan mengancam dengan pidana suatu perbuatan.
Bahwa Sifat keterlaluan dan kebablasan dari praktek peradilan dalam menerapkan pengertian
melawan hukum materiel dalam fungsinya yang positif atau mengartikan melawan hukum dalam
hukum pidana sama dengan perbuatan melawan hukum perdata,
Bahwa di lain sisi, ajaran tentang “Autonomie van het Materiele Strafrecht” diterima oleh
Pengadilan Negeri Jakarta Utara yang selanjutnya dikuatkan oleh Putusan Mahkamah Agung R.I.
No. 1340 K/Pid/1992 tanggal 17 Pebruari 1992 sewaktu adanya perkara tindak pidana korupsi
yang dikenal dengan perkara “Sertifikat Ekspor” dimana Drs. Menyok Wijono didakwa
melanggar Pasal 1 ayat (1) sub b Undang-Undang No. 3 Tahun 1971 sebagai Kepala Bidang
Ekspor Kantor Wilayah IV Direktorat Jenderal Bea & Cukai Tanjung Priok, Jakarta. Oleh
Mahkamah Agung R.I., dilakukan penghalusan hukum (rechtsvervijning) pengertian yang luas
dari Pasal 1 ayat (1) sub b Undang-Undang No. 3 Tahun 1971 dengan cara mengambil alih
pengertian “menyalahgunakan kewenangan” yang ada pada Pasal 52 ayat (2) huruf b Undang-
Undang No. 5 Tahun 1986 (tentang Peradilan Tata Usaha Negara), yaitu telah menggunakan
wewenangnya untuk tujuan lain dari maksud diberikannya wewenang tersebut atau yang dikenal
dengan detournement de pouvoir bukan melwan hukum secara materil. Memang pengertian
detournement de pouvoir dalam kaitannya dengan Freies Ermessen ini melengkapi perluasan arti
berdasarkan Yurisprudensi di Prancis yang menurut Prof. Jean Rivero dan Prof. Waline.
Bahwa sehingga penerapan Pasal 2 UU No. 31 Tahun 1999 jo UU No. 20 Tahun 2001 Tentang
Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi yang dibuat oleh JPU untuk dikenakan kepada Terdakwa,
sebagaimana dalam Dakwaan Kesatu Primer sangatlah bertentangan dengan aturan hukum, dan
sangat dipaksakan.
Bahwa dalam tindak pidana korupsi perkataan “melawan hukum” hanya menjadi bagian inti
yang harus dibuktikan dalam Pasal 2 ayat (1) Undang-Undang No. 31 Tahun 1999. Dengan kata
lain, dalam Pasal 2 ayat (1) Undang-Undang No. 31 Tahun 1999 sifat melawan hukum perbuatan
itu direpresentasikan dengan kata-kata “secara melawan hukum” itu sendiri, sedangan dalam
pasal yang lain digunakan istilah yang lain lagi. Misalnya dalam Pasal 3 ayat (1) Undang-
Undang No. 31 Tahun 1999, sifat melawan hukumnya termaktub dari istilah “menyalahgunakan
kewenangan, sarana atau kesempatan yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan”.
Demikian pula misalnya Pasal 5 ayat (1) huruf a Undang-Undang No. 31 Tahun 1999 jo Undang-
Undang No. 20 Tahun 2001 Tentang Tindak Pidana Korupsi sifat melawan hukumnya
direpresentasikan dengan perkataan “dengan maksud supaya pegawai negeri atau penyelenggara
negara berbuat atau tidak berbuat sesuatu dalam jabatannya yang bertentangan dengan
kewajibannya”.
Bahwa mengingat melawan hukum menjadi sifat umum dari suatu delik, maka tidak
terpenuhinya unsur melawan hukum dalam suatu perbuatan menunjukkan perbuatan itu bukan
tindak pidana. Apabila suatu perbuatan bukan tindak pidana, maka dengan kriteria apapun
perbuatan itu tidak akan menjadi suatu tindak pidana. Misalnya, jika majelis hakim dalam suatu
putusan menyatakan bahwa perbuatan terdakwa tidak memenuhi unsur melawan hukum,
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (1) Undang-Undang No. 31 Tahun 1999 jo Undang-
Undang No. 20 Tahun 2001 Tentang Tindak Pidana Korupsi, maka perbuatan itu pasti bukan
tindak pidana apapun, termasuk bukan tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3
Undang-Undang No. 31 Tahun 1999 jo Undang-Undang No. 20 Tahun 2001 Tentang Tindak
Pidana Korupsi ataupun ketentuan pidana lainnya. Begitu penting sebenarnya posisi
pertimbangan tentang terpenuhi atau tidak terpenuhinya unsur melawan hukum ini dalam suatu
tindak pidana, yang boleh jadi tanpa disadari mempengaruhi penerapan ketentuan pidana lainnya
dalam kasus itu.
Bahwa dalam hukum administrasi, suatu perbuatan administrasi negara harus dilihat dari tiga
aspek sehingga dapat dikualifikasi sebagai penyahagunaan kewenangan. Pertama,
penyalahgunaan kewenangan yang berhubungan dengan tidak adanya wewenang bagi pejabat
yang bersangkurtan untuk melakukan perbuatan tersebut. Kedua, penyalahgunaan kewenangan
yang berhubungan dengan tidak dipenuhinya prosedur untuk sampai kepada pengambilan
keputusan melakukan suatu perbuatan administrasi negara tertentu. Ketiga, penyalahgunaan
wewenang yang timbul karena substansi dari perbuatan administrasi negara perjabat yang
bersangkutan yang melanggar peraturan perundang-undangan. Tidak semua penyalahgunaan
wewenag dalam hukum administrasi tersebut berbuah menjadi penyalahgunaan wewenang dalam
tindak pidana korupsi.
Bahwa menurut kami, penyalahgunaan wewenang dalam hukum pidana hanya meliputi
perbuatan pejabat administratif yang menyalahgunakan wewenang karena tidak adanya
kewenangan yang bersangkutan untuk melakukan perbuatan tersebut. Sedangkan lainnya
daripada itu bukanlah penyalahgunaan wewenang dalam hukum pidana.

Bahwa diketahui, Terdakwa menjabat menjadi Bupati PETIR selama 2 (dua) periode sejak tahun
2003 hingga tahun 2013. Dan kemudian, telah ditetapkan sebagai Tersangka tindak pidana
korupsi dengan surat perintah penyidikan nomor Print-37/O.3/Fd.1/11/2013 tertanggal 13
November 2013 dan Tersangka tindak pidana pencucian uang dengan surat perintah penyidikan
nomor 01/O.3/Fd.2/01/2014 tertanggal 9 Januari 2014 oleh Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah
(Kejati Jateng) atas dugaan penyalahgunaan program Kementerian Perumahan Rakyat terhadap
pembangunan perumahan Griya Lawu Asri di Kabupaten PETIR tahun 2007 dan 2008.
Bahwa adapun penetapan Tersangka atas dugaan penyalahgunaan program Kementerian
Perumahan Rakyat terhadap pembangunan perumahan Griya Lawu Asri (GLA) di Kabupaten
PETIR tahun 2007 dan 2008 tersebut didasari pada kasus yang telah berkekuatan hukum tetap
dan telah menghukum Tony Iwan Haryono, Fransisca Rianasari, Handoko pada tahun 2010.
Bahwa terpidana Tony Iwan Haryono, Fransisca Rianasari, Handoko merupakan pengurus
Koperasi Serba Usaha (KSU) Sejahtera yang merupakan pihak yang telah bekerjasama dengan
Kementerian Perumahan Rakyat (Kemenpera) dalam pelaksanaan program subsidi bantuan
perumahan GLA di Kab. PETIR pada tahun 2007 dan 2008.
Bahwa JPU tidak begitu memahami perbedaan mendasar pengertian yang sebenarnya dari
‘’menyalahgunakan kewenangan’’ atau perbuatan melawan hukum’’ dalam hukum pidana. Maka,
kami coba menguraikan sedikit sebagai pencerahan.
Hak otonomi hukum pidana materiel yang diperkenalkan oleh H.A. Demeersemen berkaitan
dengan harmonisasi makna atau pengertian yang terdapat dalam hukum pidana dengan
pengertian atas hal yang sama baik dalam hukum administratif maupun hukum keperdataan.
Dalam terjadi perbedaan makna, maka hukum pidana mempuyai hak otonomi untuk menentukan
sendiri makna tersebut, namun jika hukum pidana tidak menetukan makna tersendiri, maka
pengertian yang diberikan oleh hukum lain dapat digunakan dalam hukum pidana.
Bahwa penerapan hak otonomi hukum pidana tidak dibenarkan manakala hak tersebut
menyentuh prinsip dasar hukum administratif atau hukum lainnya yang tertuang dalam asas-asas
hukum yang bersangkutan. Karena, dikuatirkan terjadi benturan hukum sehingga menimbulkan
disfungsionalisasi hukum. MIsalnya dalam hukum administrasi dikenal empat macam
kewenangan. Kewenangan Atribusi, Kewenangan Delegasi, Kewenangan karena Mandat dan
Kewenangan yang timbul karena Diskresi. Masing-masing kewenangan tersebut mempunyai
karakteristik yang berbeda-beda. Termasuk tetapi tidak terbatas pada bagaimana menilainya
apakah telah terjadi suatu “penyalahgunaan wewenang”. Suatu wewenang yang bersifat Diskresi
timbul bukan karena ditentukan dalam perundang-undangan. Bukan pula karena dilimpahkan
dari pejabat yang lebih tinggi. Bukan juga karena diserahkan kewenangan dari pejabat lain yang
setingkat. Oleh karena itu penilainnya, adalah berdasarkan asas-asas hukum pemerintahan yang
baik (clean government and good governance).
Bahwa Indriyanto Seno Adji, memberikan pengertian penyalahgunaan wewenang dengan
mengutip pendapatnya Jean Rivero danWaline dalam kaitannya “detournement de pouvoir”
dengan “Freis Ermessen”, penyalahgunaan wewenang dalam hukum administrasi dapat diartikan
dalam 3 (tiga) wujud yaitu :
1. Penyalahgunaan kewenangan untuk melakukan tindakan-tindakan yang
bertentangan dengan kepentingan umum untuk menguntungkan kepentingan
pribadi, kelompok atau golongan;
2. Penyalahgunaan kewenangan dalam arti bahwa tindakan pejabat tersebut adalah
benar diajukan untuk kepentingan umum, tetapi menyimpang dari tujuan apa
kewenangan tersebut diberikan oleh undang-undang atau peraturan-peraturan
lainnya;
3. Penyalahgunaan kewenangan dalam arti menyalahgunakan prosedur seharusnya
dipergunakan untuk mencapai tujuan tertentu, tetapi telah menggunakan
prosedur lain agar terlaksana.

Bahwa Sjachran Basah mengartikan penyalahgunaan wewenang atau “detournement de


pouvoir” adalah perbuatan pejabat yang tidak sesuai dengan tetapi masih dalam
lingkungan ketentuan peraturan perundang-undangan.
a. Melampaui wewenang
“melampaui wewenang adalah melakukan tindakan di luar wewenang yang telah
ditentukan berdasarkan perundang-undangan tertentu. Berdasarkan pengertian dalam
pasal 1 angka 3 Undang-undang No. 37 Tahun 2008 yang menguraikan unsur dari
pemenuhan suatu tindakan administrasi point kedua: “yang melampaui wewenang,
atau menggunakan wewenang untuk tujuan lain dari yang menjadi tujuan wewenang
tersebut, atau termasuk kelalaian atau pengabaian kewajiban hukum dalam
penyelenggaraan pelayanan publik”.

b. Mencampuradukkan wewenang
Pengertian kedua ini sejalan dengan asas larangan untuk mencampuradukkan
kewenangan dimana asas tersebut memberikan petunjuk bahwa “pejabat pemerintah
atau alat administrasi negara tidak boleh bertindak atas sesuatu yang bukan
merupakan wewenangnya atau menjadi wewenang pejabat atau badan lain”. Dengan
demikian apabila instansi pemerintah atau pejabat pemerintah atau alat administrasi
negara diberi kekuasaan untuk memberikan keputusan tentang suatu kasus (masalah
konkrit), maka keputusan yang dibuat tidak boleh digunakan untuk maksud-maksud
lain terkecuali untuk maksud dan tujuan yang berhubungan dengan diberikan
kekuasaan/wewenang tersebut.
c. Bertindak sewenang-wenang
Menurut Sjachran Basah “abus de droit” (tindakan sewenang-wenang), yaitu
perbuatan pejabat yang tidak sesuai dengan tujuan di luar lingkungan ketentuan
perundang-undangan. Pendapat ini mengandung pengertian bahwa untuk menilai ada
tidaknya penyalahgunaan wewenang dengan melakukan pengujian dengan
bagaiamana tujuan dari wewenang tersebut diberikan (asas spesialitas). Bertindak
sewenang-wenang juga dapat diartikan menggunakan wewenang (hak dan kekuasaan
untuk bertindak) melebihi apa yang sepatutnya dilakukan sehingga tindakan
dimaksud bertentangan dengan ketentuan
Bahwa kesimpulannya, penyalahgunaan wewenang berdasarkan ketigaa istilah
tersebut memiliki arti yang sama bahwa sama-sama menjelaskan tentang
penyimpangan-penyimpangan yang terjadi akibat dari penyalahgunaan wewenang.
Substansi yang ingin dijelaskan sama tetapi cara penerapan/perlakuannya yang
berbeda, baik itu dilihat dari penyimpangan akibat pertentangan aturan baik yang
diatur dalam undang-undang, pelaksanaan wewenang pejabat lain ataupun melebihi
dari apa yang sepatutnya dengan ketentuan
Bahwa dengan demikian, sangatlah jelas penerapan Pasal 2 UU No. 31 Tahun 1999 jo
UU No. 20 Tahun 2001 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi yang dibuat
oleh JPU untuk dikenakan kepada Terdakwa, sebagaimana dalam Dakwaan Kesatu
Primer sangatlah bertentangan dengan aturan hukum, dan sangat dipaksakan karena
unsur melawan hukum sebagaimana pengertian dari arti yang sebenarnya tidak
terpenuhi, maka penerapan Pasal 2 UU No. 31 Tahun 1999 jo UU No. 20 Tahun 2001
Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi tidak sah dan tidak dapat diterapkan
kepada Terdakwa.
D. Tentang kerugian Negara Rp. 11.875.843.600,- (Sebelas Milyar Delapan Ratus
Tujuh Puluh Lima Juta Delapan ratus empat puluh tiga enam ratus rupiah) yang
hanya merupakan asumsi JPU

Bahwa mengenai kerugian keuangan Negara Rp. 11.875.843.600,- (Sebelas Milyar Delapan
Ratus Tujuh Puluh Lima Juta Delapan ratus empat puluh tiga enam ratus rupiah) hanyalah
asumsi JPU. Apakah dengan asumsi semacam itu merupakan alat bukti untuk mengembalikan
kerugian keuangan Negara?. Hal-hal tersebut sangat spekulasi karena tidak pernah dilakukannya
klarifikasi terhadap Terdakwa mengenai adanya indikasi kerugian keuangan Negara.
Bahwa terhadap Pemerintah Daerah Kab. PETIR, Badan Pemeriksa Keuangan telah melakukan
audit keuangan terhadap anggaran keuangan Pemerintah Daerah Kab. PETIR. Dalam Hasil audit
keuangan tersebut, telah dinyatakan dalam sebuah opini wajar dari Badan Pemeriksa Keuangan
mengenai Laporan Keuangan Pemerintah Kab. PETIRa selama masa jabatan Terdakwa dan tidak
ada ditemukannya penyimpangan keuangan daerah. Audit keuangan tersebut telah dilakukan
sesuai dengan peraturan dalam UU No. 1 Tahun 2004 Tentang Perbendaharaan Negara, UU No.
17 Tahun 2003 Tentang Keuangan Negara, UU No. 15 Tahun 2004 Tentang Pengelolaan,
Pemeriksaan, dan Tanggung Jawab Keuangan Negara, serta UU No. 15 Tahun 2006 Tentang
Badan Pemeriksa Keuangan.
Bahwa dalam Tuntutannya, JPU menyatakan perhitungan kerugian keuangan Negara sebesar Rp.
11.875.843.600,- (Sebelas Milyar Delapan Ratus Tujuh Puluh Lima Juta Delapan ratus empat
puluh tiga enam ratus rupiah) dengan perincian sebagai berikut:
e. Digunakan untuk kepentingan pribadi terdakwa Rp. 4.688.825.200,-
f. Digunakan untuk kepentingan pribadi terdakwa berupa sumbangan kepada
masyarakat Rp. 738.061.000,-
g. Digunakan untuk kepentingan pribadi terdakwa sebagai biaya operasional tim
sukses Rp. 4.002.352.400,-
h. Digunakan untuk kepentingan pribadi terdakwa diberikan kepada pengurus
Partai Politik Rp. 2.446.605,-

Bahwa angka Rp. 11.875.843.600,- (Sebelas Milyar Delapan Ratus Tujuh Puluh Lima Juta
Delapan ratus empat puluh tiga enam ratus rupiah) entah datang dari perhitungan semacam
apa?. Quod non, BPKP pun mengatakan Terdakwa tidak merugikan keuangan Negara sebesar
Rp. 11.875.843.600,- (Sebelas Milyar Delapan Ratus Tujuh Puluh Lima Juta Delapan ratus
empat puluh tiga enam ratus rupiah), sebagaimana keterangan ahli Budi Hardjo dari BPKP.
Bahwa dasar penghitungan kerugian keuangan negara yang dilakukan oleh JPU didasarkan pada
bukti-bukti kwitansi yang tidak benar dan merupakan bukti palsu karena semua bukti kwitansi
yang ada tanda tangan dan paraf terdakwa sangat berbeda dengan paraf dan tanda tangan
terdakwa dan hal ini diketahui oleh Majelis Hakim dan JPU pada saat bukti-bukti kwitansi
tersebut ditunjukkan di depan persidangan.
Bahwa fakta yang terungkap dipersidangan membuktikan Terdakwa tidak merugikan keuangan
negara, pihak yang bertanggung jawab atas kerugian keuangan negara tersebut antara lain: Saksi
Tony Iwan haryono (terpidana), Saksi Fransisca Riana Sari (terpidana), Saksi Handoko Mulyono
(terpidana). 3 (tiga) orang saksi tersebut yang menyebabkan adanya kerugian keuangan negara
dengan dasar antara lain:
4. Bahwa Saksi Tony Iwan haryono (terpidana), Saksi Fransisca Riana Sari
(Terpidana), Saksi Handoko Mulyono (terpidana) adalah merupakan pengurus
KSU Sejahtera yang langsung berhubungan dengan Pihak dari Kementerian
Perumahan Rakyak;
5. Bahwa Tony Iwan haryono (terpidana), Saksi Fransisca Riana Sari (Terpidana),
Saksi Handoko Mulyono (terpidana) mengetahui semua pengeluaran dan
pemasukan dana bantuan subsidi dari Kementerian Perumahan Rakyat;
6. Bahwa Tony Iwan haryono (terpidana), Saksi Fransisca Riana Sari (Terpidana),
Saksi Handoko Mulyono (terpidana) yang berperan aktif berhubungan dengan
Kemenpera dan masyarakat penerima bantuan subsidi;

Bahwa berdasarkan penjelasan tersebut di atas, maka tidak ada kerugian keuangan
Negara yang dilakukan oleh terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, M.Hum.
E. Tentang resume saksi-saksi JPU dalam Tuntutannya yang berbeda dengan fakta di
persidangan, karena menggunakan keterangan saksi pada saat Berita Acara
Pemeriksaan (BAP) oleh Penyidik

Bahwa mengenai keterangan saksi-saksi yang disimpulkan oleh JPU adalah tidak sesuai dengan
fakta persidangan. JPU seringkali menanyakan kepada saksi di persidangan mengenai keterangan
pada saat saksi di BAP apakah masih sama atau tidak, tetapi JPU tidak fair, karena hanya
menanyakan secara global bukan kepada masing-masing pertanyaan. Hal tersebut menunjukkan
ketidakpastian JPU mengenai keabsahan Tuntutannya karena fakta dipersidangan banyak yang
berbeda dengan keterangan saksi di BAP. Bahwa Pasal 185 ayat (1) menyatakan ‘’keterangan
saksi sebagai alat bukti ialah apa yang saksi nyatakan di sidang pengadilan’’. tetapi, JPU tetap
memasukkan keterangan-keterangan saksi sebagaimana dalam BAP-nya tersebut ke dalam
resume saksi pada Tuntutannya, padahal berbeda dengan fakta dipersidangan.

Bahwa saksi-saksi dalam memberikan keterangannya di muka hakim seharusnya bebas.


Jika JPU sudah aprioristis Terdakwa, misalnya, sehingga dibatinnya sudah menganggap
Terdakwa haruslah bersalah, tak jarang JPU melakukan penekanan-penekanan
dengan fait accompli terhadap keterangannya di BAP. Dengan dalih sesuai Pasal 163 jo.
Pasal 174 ayat (1) KUHAP, saksi yang mengingkari isi keterangannya dalam BAP, oleh
hakim dapat diancam dengan persangkaan memberikan keterangan palsu. Saksi mana
yang tidak takut?

Bahwa pada prinsipnya, KUHAP menganut prinsip bahwa keterangan saksi harus diberikan di
depan persidangan, sebagaimana ditentukan di dalam Pasal 185 ayat (1) KUHAP. Akan tetapi,
bagi ketentuan ini, ada pengecualiannya, yaitu ketentuan dalam Pasal 162 KUHAP. Berdasarkan
Pasal 162 KUHAP, maka KUHAP memberikan sebuah pengecualian bagi ketentuan bahwa
keterangan saksi harus diberikan di depan persidangan. Pasal 162 ayat (1) KUHAP
memungkinkan untuk membacakan keterangan saksi dalam tahap penyidikan, yakni BAP Saksi,
bilamana saksi yang bersangkutan dalam alasan:
1. Meninggal dunia; atau
2. Berhalangan hadir karena alasan yang sah; atau
3. Tidak dipanggil karena jauh tempat kediaman atau tempat tinggalnya; atau
4. Bilamana ada kepentingan negara.

Bahwa keempat alasan ini bersifat limitatif, dalam arti, bahwa BAP Saksi boleh saja
dibacakan di depan persidangan, hanya bila ada alasan tersebut yang dialami oleh
seorang saksi yang seharusnya hadir di depan sebuah persidangan. Di luar keempat
alasan ini, maka BAP Saksi idealnya tidak diperbolehkan untuk dibacakan di depan
persidangan, karena Pasal 185 ayat (1) KUHAP telah menentukan dengan tegas, bahwa
keterangan saksi yang bernilai sebagai alat bukti yang sah menurut undang-undang ialah
keterangan saksi yang diberikan di depan persidangan.
Bahwa pada perkara a quo, JPU memaksakan keterangan saksi-saksi harus sesuai dengan
BAAP. Hal demikian digunakan untuk membuat benar apa yang sudah dirangkai pada
Dakwaannya, padahal saksi-saksi kerap melakukan jawaban sebagaimana di depan
persidangan. Mungkin keterangan saksi di depan persidangan berbeda dengan BAP
Saksi, oleh karena itu JPU memasukkannya keterangan di BAP dalam Tuntutannya agar
selaras dengan Dakwaannya.

Bahwa apabila terjadi perbedaan keterangan seperti ini, maka keterangan di depan
persidanganlah yang lebih diutamakan. Bila yang diutamakan adalah keterangan dalam
BAP Saksi, maka otomatis Dakwaan Penuntut Umum terbukti semua.

Bahwa di sinilah letak peran Majelis Hakim yang memeriksa dan mengadili perkara a
quo sebagai hakim yang aktif dalam mencari kebenaran materiil, yang merupakan ciri
khas hakim pada sistem peradilan pidana negara yang menganut sistem civil law. Ketika
terjadi perbedaan keterangan yang diberikan saksi, maka hakim seharusnya melihat
apakah keterangan atau alasan yang diberikan saksi secara logika dan masuk akal dapat
mendukung terjadinya perbedaan keterangan tersebut.

Bahwa berikut adalah kutipan isi Surat Edaran Mahkamah Agung No. 1 Tahun 1985
tentang Kekuatan Pembuktian Berita Acara Pemeriksaan Saksi dan Visum et Repertum
yang dibuat di Luar Negeri oleh Pejabat Asing:
‘’Mengenai hal ini Mahkamah Agung berpendapat bahwa berita acara
pemeriksaan saksi yang dibuat oleh polisi dari negara asing di luar negeri/di
negaranya, baru dapat digunakan sebagai alat bukti yang sah apabila
memenuhi persyaratan sebagai berikut:

1. Dalam berita acara tersebut dihadirkan penyidik POLRI atau penyidik


lainnya harus dicantumkan dengan tegas;
2. Apabila kehadiran penyidik POLRI/penyidik lainnya tidak dicantumkan,
maka berita acara tersebut harus disahkan oleh Kedutaan Besar
RI/Perwakilan RI di negara yang bersangkutan;
3. Saksi yang bersangkutan harus di dengar dibawah sumpah di hadapan
penyidik POLRI/penyidik lainnya atau apabila tidak, di hadapan pejabat
dari Kedutaan Besar RI/Perwakilan RI. di negara yang bersangkutan.

Bahwa BAP adalah pencatatan dari hasil pemeriksaan verbalisan atas suatu perkara
pidana, baik berisi keterangan saksi maupun keterangan tersangka. Merujuk pada Kitab
Undang-undang Hukum Acara Pidana (KUHAP), Pasal 1 angka 27, keterangan saksi
adalah salah satu alat bukti dalam perkara pidana yang berupa keterangan dari saksi
mengenai suatu peristiwa pidana yang ia dengar sendiri, ia lihat sendiri dan ia alami
sendiri dengan menyebut alasan dari pengetahuannya itu. Sedangkan pada angka 14 pasal
yang sama menjelaskan, tersangka adalah seorang yang karena perbuatannya atau
keadaannya, berdasarkan bukti permulaan patut diduga sebagai pelaku tindak pidana.

Bahwa BAP sebagai hasil dari proses verbalisan yang dilaksanakan penyidik terhadap
saksi maupun tersangka, tidak memiliki kekuatan pembuktian yang sempurna. Artinya,
bagi hakim isi BAP tidak dapat dipakai dasar untuk menyatakan bahwa berdasarkan BAP
saksi-saksi, seorang terdakwa dapat dinyatakan terbukti bersalah. Sebab menurut
yurisprudensi Mahkamah Agung, menyatakan sebagai berikut:
1. Bahwa berdasarkan alasan dalam keadaan bingung, maka keterangan/pengakuan
terdakwa (baca: isi dalam BAP) di muka polisi dan di muka persidangan dapat
berbeda (Yurisprudensi No. 33 K/Kr/1974, tanggal 29 Mei 1975);
2. Bahwa pengakuan (baca: isi dalam BAP) seorang tersangka di muka penyidik
dalam pemeriksaan pendahuluan (penyidikan, Pen) menurut hukum adalah suatu
pengakuan yang dalam bahasa asing disebut “bloke bekentenis”, yang dalam
bahasa Indonesianya kurang lebih lebih berarti “pengakuan hampa”. Maka,
pengakuan dalam pemeriksaan pendahuluan itu hanya dapat dipakai sebagai ancer-
ancer (aanwijzing), yang apabila tidak dikuatkan dengan alat-alat bukti lain yang
sah, maka menurut hukum belum terbukti sempurna kesalahan terdakwa.

Bahwa karena itulah sesuai dengan ketentuan Pasal 185 ayat (1) KUHAP tegas
mengatakan, keterangan saksi sebagai alat bukti ialah apa yang saksi nyatakan di sidang
pengadilan. Dengan demikian, BAP sebagai hasil pemeriksaan pihak penyidik, baik
terhadap saksi maupun tersangka, tidak lebih dari sekadar pedoman bagi hakim untuk
menjalankan pemeriksaan. Apa yang tertulis di dalam BAP tidak menutup kemungkinan
berisi pernyataan-pernyataan tersangka yang timbul karena situasi psikis, kebingungan,
atau bahkan keterpaksaan disebabkan siksaan.

Bahwa dalam kapasitas sebagai saksi, maka sesuai Pasal 26 ayat (1) KUHAP saksi adalah
orang yang dapat memberikan keterangan guna kepentingan penyidikan, penuntutan dan
peradilan tentang suatu perkara pidana yang ia dengar sendiri, ia lihat sendiri dan ia alami
sendiri. Sedangkan menurut Yurisprudensi, kesaksian adalah keterangan yang harus
dikemukakan oleh orang yang mengetahui sendiri tentang suatu peristiwa, sehingga suatu
pendapat atau dugaan yang bersifat interpretasi atau penafsiran atas suatu peristiwa
bukanlah keterangan saksi.

Bahwa dengan demikian, hampir seluruh resume keterangan saksi-saksi khususnya yang
menyudutkan Terdakwa, tidak dapat diterima karena bertentangan dengan aturan hukum
yang berlaku, dan tidak dapat dijadikan dasar penuntutan oleh JPU sebagaimana dalam
Tuntutannya.

IV. TANGGAPAN TERHADAP HAL-HAL YANG MERINGANKAN DAN YANG


MEMBERATKAN

Bahwa sebelum menutup Surat Tuntutannya, Jaksa Penuntut Umum menyampaikan hal-
hal yang menjadi pertimbangan dalam mengajukan tuntutannya yaitu:
Hal-hal yang memberatkan:
- Terdakwa tidak menyesali dan tidak mengakui perbuatannya;
- Terdakwa telah mengintimidasi saksi-saksi denga cara melaporkan kesaksian
saksi dengan sangkaan memberikan keterangan palsu di Kepolisian Daerah
Jawa Tengah;
- Perbuatan Terdakwa selaku Bupati telah menggunakan uang yang bersumber
dari hasil korupsi untuk kepentingan pembiayaan dalam rangka pencalonan
Terdakwa dalam pilihan Kepala Daerah telah menciderai asas-asas demokrasi;
- Perbuatan Terdakwa bertentangan dengan spirit masyarakat, bangsa dan
negara Indonesia yang mengancam perbuatan dan perilaku korup;
- Terdakwa selama proses hukum berlangsung sering membuat pernyataan dan
melakukan tindakan-tindakan yang dapat dikategorikan obstruction of justice;
- Terdakwa telah menggunakan dana bantuan subsidi perumahan bagi
masyarakat berpenghasilan rendah untuk kepentingan pribadinya;
- Terdakwa tidak mengembalikan kerugian keuangan negara.

Hal-hal yang meringankan :


- Terdakwa berlaku sopan dalam persidangan dan belum pernah dihukum.

Bahwa terkait dengan hal yang memberatkan ” Terdakwa telah mengintimidasi


saksi-saksi denga cara melaporkan kesaksian saksi dengan sangkaan
memberikan keterangan palsu di Kepolisian Daerah Jawa Tengah” adalah
merupakan FITNAH YANG KEJAM karena senyatanya terdakwa belum pernah
melaporkan para saksi ke pihak Kepolisian Daerah Jawa Tengah dengan sangkaan
memberikan keterangan palsu, inilah kualitas Jaksa kita yang dengan gampangan
dan sembrononya menjustifikasi terdakwa telah melaporkan saksi, mohon agar
Majelis Hakim memperhatikan FITNAH yang dilakukan oleh Jaksa Penuntut
Umum ini kepada terdakwa.;

Bahwa Hal-hal memberatkan lainnya yang disampaikan Jaksa Penuntut Umum


hanyalah merupakan “KARANGAN INDAH” yang tidak dapat dibuktikan
kebenarannya, Jaksa Penuntut Umum Wajib melakukan Instropeksi terkait dengan
sikap, perilaku dan pernyataan yang sangat menyudutkan terdakwa dan cenderung
melakukan “character assassination”.

Bahwa selain hal yang meringankan tersebut di atas, perlu digarisbawahi bahwa
hal yang tidak pernah diungkap dan dijadikan dasar pertimbangan hukum oleh
Jaksa Penuntut Umum adalah :
1. Hasil evaluasi kinerja Terdakwa Dr. Hj.
RATNANINGSIH, S.H., M.Hum., selaku Bupati PETIR menunjukkan
prestasi yang baik selama masa jabatannya sehingga Terdakwa pada
pencalonan Bupati PETIR tahun 2008 kembali terpilih dan dipercaya oleh
masyarakat untuk memimpin Kabupaten PETIR.

2. Bahwa di dalam Ikhtisar Hasil Pemeriksaan


BPK RI September 2011, menunjukkan bahwa BPK RI memberikan opini
wajar dengan pengecualian (qualified opinion) kepada Kabupaten PETIR
masa kepemimpinan Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H., M.Hum.,
yang menjadi Bupati selama 2 periode pada tahun 2003-2013 (10 tahun),
sehingga menurut laporan BPK RI tidak ada potensi kerugian keuangan
negara yang terjadi pada masa kepemimpinan Terdakwa Dr. Hj.
RATNANINGSIH, S.H., M.Hum., selaku Bupati PETIR.

3. Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H.,


M.Hum., mempopulerkan Anthurium di Kabupaten PETIR sehingga
berhasil membuat Kabupaten PETIR mendapat predikat sebagai
‘’Kabupaten Anthurium’’ dan Bupati-nya juga mendapatkan sebutan
‘’Bupati Anthurium’’.

4. Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H.,


M.Hum., telah berhasil mempopulerkan Anthurium di Kabupaten PETIR
sehingga dapat meningkatkan penghasilan dan taraf hidup masayarakat di
Kabupaten PETIR. Budidaya Anthurium telah banyak mengubah
kehidupan masyarakat di Kabupaten PETIR, banyak penduduk di
Karangpandan, Ngargoyoso, dan Jenawi diantaranya menjadi kaya
mendadak akibat berbisnis Anthurium.

5. Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H.,


M.Hum., memperoleh Piagam Penghargaan Nomor: 0002/PGM/KAI/2007
dari Komunitas Athurium Indonesia Karena Terdakwa Berhasil
Memberdayakan dan Mengangkat Ekonomi Masyarakat Petani Anthurium
Di Wilayah Kabupaten PETIR, Serta Menjadikan PETIR Dikenal Sebagai
Kabupaten Sentra Anthurium Di Jawa Tengah Khususnya dan Indonesia
pada umumnya.

6. Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H.,


M.Hum., telah berhasil Peningkatan perekonomian dan Peningkatan dana
perimbangan dan pendapatan asli daerah (PAD) Kabupaten PETIR.

7. Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H.,


M.Hum., bersikap kooperatif di depan persidangan dan membantu
kelancaran jalannya persidangan.

Bahwa mengenai hal-hal yang memberatkan, kami sangat tidak sependapat dengan Jaksa
Penuntut Umum yang telah memvonis Terdakwa bersalah sebelum adanya putusan
pengadilan yang berkekuatan hukum tetap.
V. PERMOHONAN

Majelis Hakim yang mulia;


Penuntut Umum yang kami hormati;
Persidangan yang kami muliakan.

Mengakhiri Pembelaan ini, kami mohon agar keberatan, bukti-bukti dan segala keberatan yang
telah kami sampaikan di persidangan dianggap menjadi bagian yang tak terpisahkan dari
Pembelaan ini.

Selanjutnya kami Penasihat Hukum Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H., M.Hum.,
memohon kepada Majelis Hakim yang memeriksa dan mengadili perkara ini berkenan
memutuskan:

1. Menyatakan Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H., M.Hum. tidak terbukti secara sah
dan meyakinkan menurut hukum, melakukan tindak pidana sebagaimana diatur dan diancam
pidana dalam Pasal 2 Ayat (1) Jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang
Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah dirubah dengan Undang-Undang
No. 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang
Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP sebagaimana
Dakwaan Kesatu Primer;

2. Menyatakan Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H., M.Hum. tidak terbukti secara sah
dan meyakinkan menurut hukum, melakukan tindak pidana sebagaimana diatur dan diancam
pidana dalam Pasal 3 Jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang
Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah dirubah dengan Undang-Undang
No. 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang
Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP sebagaimana
Dakwaan Kesatu Subsider;

3. Menyatakan Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H., M.Hum. tidak terbukti secara sah
dan meyakinkan menurut hukum, melakukan tindak pidana sebagaimana diatur dan diancam
pidana dalam Pasal 5 Ayat (2) Undang-Undang No. 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas
Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo.
Pasal 65 ayat (1) ke-1 KUHP sebagaimana Dakwaan Kesatu Lebih Subsider;

4. Menyatakan Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H., M.Hum. tidak terbukti secara sah
dan meyakinkan menurut hukum, melakukan tindak pidana sebagaimana diatur dan diancam
pidana dalam Pasal 11 Undang-Undang No. 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas Undang-
undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 65
ayat (1) ke-1 KUHP sebagaimana Dakwaan Kesatu Lebih Lebih Subsider;

5. Menyatakan Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H., M.Hum. tidak terbukti secara sah
dan meyakinkan menurut hukum, melakukan tindak pidana sebagaimana diatur dan diancam
pidana dalam Pasal 3 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 Tentang Pencegahan Dan
Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang sebagaimana Dakwaan Kedua;

6. Membebaskan Terdakwa Dr. Hj. RATNANINGSIH, S.H., M.Hum.dari Dakwaan Kesatu


Primer, Subsider, Lebih Subsider, Lebih Lebih Subsider, dan Dakwaan Kedua (Vrijspraak)
sesuai Pasal 191 ayat (1) KUHAP atau setidak-tidaknya menyatakan Terdakwa Dr. Hj.
RATNANINGSIH, S.H., M.Hum.lepas dari tuntutan hukum (onstlag van alle
rechtsvervolging) sesuai dengan Pasal 191 ayat (2) KUHAP;

7. Mengembalikan kemampuan, nama baik, harkat dan martabat Terdakwa Dr. Hj.
RATNANINGSIH, S.H., M.Hum. ke dalam kedudukan semula;

8. Membebankan biaya perkara kepada negara.

Akhirnya sebelum kami menutup Pembelaan ini, perkenankanlah kami mengutip Adagium
Hukum yang selalu kita dengar bersama, namun tidak pernah diterapkan secara konsisten
sebagaimana terkandung dalam Asas Indubio Proreo maupun Pasal 183 KUHAP yaitu “Lebih
baik membebaskan 1000 (seribu) orang yang bersalah daripada menghukum 1 (satu) orang
yang tidak bersalah”.
Hormat Kami,
TIM PENASIHAT HUKUM

M. YANUAR, S.H., MCL., CN.,


RIFAI, S.H., M.H.,